• entries
    31
  • comments
    363
  • views
    3,693

About this blog

Apa aja yang bisa dijual dibahas

Entries in this blog

HarrisWang

Hallo,

Kayaknya beban banget yah kalau di cariin FR pas habis jalan jalan, hahahaha.. Kalau senang foto, FR nya sih bakalan bagus, foto foto lebih banyak berbicara dari pada kata kata biasanya lol. Lakita, moto aja burem melulu, wkwkwkwkwk

Jadi kemarin, lanjutan dari ajakan nge trip ke Jepang yang ini akhirnya kesampean, dan udah kelar dan udah balik di negara Indonesia tercintah :lol:

Persiapan:

Semua semuanya emang udah di beli dari awal sih, apalagi ini udah trip ke 2 kali nya ke Jepang. Jadi udah lebih santai jiwa raga.

Udah pede aja tanpa itin berangkat ke Jepang wkwkwkwkwk.

JRPass beli di bobobobo.com karena udah ada yang pernah, si @Daniear  jadi nekat aja beli disana hahahaha

Penginapan udah dipesan temen semuanya, kebetulan ada 1 cewe dalam trip kali ini, jadi beliau yang beresin semuanya :D 

Berangkat ber 4, yakni 3 cowo dan 1 cewe.

Senangnya nge trip dengan teman gw yang ini, ga pernah pake itin, jadi ngalir gitu aja entah kemana mau kemana hari itu, cari Gmaps dan explore sepuasnya. Lagi ngga mood, tinggal gabut gabutan di coffeshop terdekat lol.

 

26 Feb 2017

Karena 1 dan lain hal, pesawat mendarat dengan delay dan semua waktu yang dijadwalkan menjadi molor. Landing sekitar jam 12 siang, dan baggage clearance + imigrasi kelar kelar udah hampir jam setengah 3.

Cerita lucu ketika di imigrasi:

Udah wanti wanti dari lama, kalau ke Jepang segala sesuatu harus di print out, in case ditanyain di imigrasi, bisa nunjukin buat meyakinkan mereka kalau kita hanya akan berkunjung sebagai tourist. Apa daya, karna gw bahkan hampir lupa dan baru ngeh gw akan berangkat ke Jepang H-1 ga sempat kepikiran, pulpen aja ga bawa, buat isi embarcation card pake manggil pramugari dulu lol.

Jadi ketika di imigrasi, antriannya panjang dan semua yang di depan gw rata rata ditanyain ini itu macem macem. Pas 2 orang di depan gw, malah sampai bongkar bongkar tas buat nunjukin semacam print out akomodasi dari AirBnB (ketauan karna keliatan lambangnya). Deg degan dong, kirain gw juga bakalan ditanyain, soalnya memang nginapnya beberapa di AirBnB. Eh, ternyata pas giliran gw (awalnya gw senyum dan basa basi bilang good morning ke mba nya), eh ga pake ditanya apa apa saudara saudara, langsung biomteric dan foto retina (yang faktanya setengah badan di fotoin) dan langsung di cap sambil bilang "welcome back to Japan". Omg! Hampir gw teriak HAHAHAHA... Klimaks dari deg degan sepanjang ngantri, tetiba ga diapa apain itu rasanya gimana gitu wkwkwkwkwkwk.

Cerita lucu ketika di Custom:

Pengalaman dari sebelumnya, form declaration sudah di isi selama di pesawat (pulpen minjem dari pramugari) jadi harusnya tinggal lewat lewat aja. Lagi lagi dibikin panik, karena beberapa orang yang di depan gw (ada banyak barisan yang ada, dan hampir semuanya kejadian) bagasinya pada di buka bukain. Kurang paham, padahal kan kena XRay, kenapa harus digeledah lagi secara manual yang ujung ujungnya juga ga nemu apa apa. Bahkan ada si om yang sampe badan badannya di rogoh habis habisan, asli bikin pucet. Ga bawa barang apa apa sih, tapi kondisi sekitar bisa beneran bikin pucet LOL. Pas giliran gw, cuma dilirik kertasnya, dan langsung disuruh lewat sambil senyum bilang "be careful, so cold outside". Omg! Hampir mau loncat hahahahaha... Sambutan yang cukup hangat namun terbalaskan dengan kejadian berikutnya yang mengenaskan hahahahahahahaha.

Langsung turun ke bawah kantor JR untuk nukerin JRPass, antri hampir 45 menit an. Gile, lagi rame yang landing :D 

Langsung tanya tanya tentang tiket ke Sapporo dan si mas nya jelasin udah ga memungkinkan, karena Narita - Tokyo sudah 1 jam an. Tokyo - Hakodate udah 4 Jam an, udah ga kekejar last train dari Hakodate ke Sapporo nya.

Sempat WA an sama teman, dan gw sempat mau cancel ke Hakodate karena dengan pikiran lebih gampang cari penginapan di Tokyo di banding Hakodate (yang sama sekali gw gatau keadaan disana).

Tapi finally tetap ambil reserved seat nya sampe Hakodate.

The jouney about to begin :P 

1 nrt.jpeg

(Reserved Seat Narita Express NEX bound for Tokyo St)

Setelah sempat makan yang mahalnya gausah di mention :lol: langsung turun ke platform buat naik NEX ke Tokyo Station, karena Shinkansen Hayabusa (tujuan Hakodate - Sapporo) naiknya dari Tokyo St.

Cuss, perjalanan sekitar 1 jam ga terasa, pemandangannya kece abis, dan emang penggemar kereta :D 

Nyampe di Tokyo St langsung fokus cari platform Shinkansen, dan bisa di cek di monitor yang ada juga. Tinggal cek nama train yang kita akan gunakan beserta nomor nya, terus lihat di platform berapa. Langsung menuju kesana, jangan sampai telat, karna ga bakalan ditungguin hahahaha.

2 tky.jpeg

(Reserved Seat Hayabusa bound for Shin Hakodate)

Perjalanannya wah banget pokoknya selama masih terang, sisanya pas gelap gw sih tidur, ga paham ada apaan di luar hahahaha.... Sekitar jam 10 malam nyampe di Shin Hakodate Hakuto St. Gw bingung harus kemana, karena memang sama sekali belum pernah kesini. Gw nanya dong, kalau kereta ke Sapporo harus kemana. Dan ternyata Stasiunnya kepisah hahahahaha Harus naik kereta local, kayak odong odong gitu cuma 2 gerbong. Mana di luar dingin banget minus 10 dan semua rel ketutupan salju :kesengsem

Ya sudah, ikutin naik keretanya dan nyampe di Hakodate St. Ngenesnya adalah Stasiun nya ngga ber pemanas, dan semi open gitu. Kecil dan tidak operated 24 hours. LOL

Mau ngga mau harus keluar stasiun dan samperin hotel hotel kecil (consider budget dan lamanya menginap), 3 hotel kecil kecil disamperin dan semuanya bilang pada full book. Gw aja ga bisa kebayang malam itu gw ngeret ngeret koper di jalanan licin penuh salju, dibawah suhu minus 10 derajat dan sendirian pula hahahahhaa (FYI, teman gw yang  udah duluan sampai ke Sapporo karna gw delayed).

Sempet kepikiran mau ngemper di Smile Hotel karena yang jaga bilang ga ada kamar, eh ga dibolehin HAHAHAHAHA/

Ya sudah, uji peruntungan ke Hotel Four Points nya Sheraton, nanya kamar, katanya kosong juga. Bingung, sebenarnya pada full apa karna ga bisa English buat jelasin sih. Untungnya hotel terakhir ini staff nya jago English, langsung izin buat stay di Lobby nya (karena gw liat ada sofa segede gede gaban dan ber pemanas ruangan juga). Di izinini, dan langsung say thank you dan langsung nongkrong di lobby nya yang segede aula itu. Sebenarnya masih pengen nyari hotel lain, tapi udah ga kuat jalan, ditambah suhunya ga kuat, plus udah jam 2an, sementara jam 5an gw udah harus balik ke Stasiun buat kejar kereta jam 6 subuh ke Sapporo. Ya sudah, ngemperlah malam itu :D 

27 Feb 2017

Jam 5 udah stand by di Stasiun karena kereta nya jalan jam 6.10. Dinginnya ajegile, dalam stasiun pun dingin hahahahaha....

hkdt.jpeg

(Reserved Seat Super Hakuto bound for Sapporo St)

Akhirnya berangcut! Excited banget ke Sapporo nya, sumvvah :lol: perjalanan sekitar hampir  jam juga, jadi total total Tokyo - Sapporo sekitar 8 Jam. View nya amazing, dan gw baru ngeh belum makan dari semalam, dan di kereta ini untungnya jual makanan lol

Dan langsung terpukau karena pemandangannya langsung salju semua.

MOV_0030.mp4

MOV_0040.mp4

 

Sekitar jam 10an pagi nyampe dan langsung pindah naik subway buat menuju AirBnB. Senang banget, AirBnB nya berada persis di samping Odori Park dan dekat banget dari Stasiun Subway. Langsung naik ke AirBnB dan ternyata teman teman gw masih pada molor HAHAHAHA. Gw nyampe langsung gw recokin, beberes, dan langsung mulai jalan hari itu.

Makan siang di Sukiya (lebih murah dari pada Yoshinoya tapi konsep dan makanan mirip), cuma sekitar 359 Y untuk paket beef bowl ukuran Large. Dan ini jadi tempat makan favorit saya sama Mitsuya dan Yoshinoya hahahahahaha.

Kita langsung main main di Odori Park, taman nya semua ketutupan salju :D Dan langsung foto foto dong hahahahaha.

DSC_0053.JPG

(Odori Park, No Filter)

 

DSC08476-5.jpgDSC08672-42.jpgDSC08481-6.jpg

(Travel Mate gw kali ini yang tadinya sama sama anak Jakarta tapi sekarang pindah ke Bali :(  )

 

Puas di Odori Park, kita terusin jalan jalan aja seputaran kota Sapporo. Kirain Sapporo itu desa kecil yang ga ada apa apanya, ternyata kota Metro juga kayak Osaka/Kyoto dll :D 

Di Sapporo kita nyobain naik tram, dan ke Mt Moiwa dan pas lagi turun salju tipis tipis :D 

 

DSC08624-28.jpg

(Nyerokin salju buat dibawa pulang lol)

DSC08598-19.jpgDSC08706-46.jpg

DSC08667-39.jpg

(Strolling around Sapporo City)

Sumpah yah, Sapporo itu dingin banget, bawaannya cuma pengen makan, tidur, makan, tidur LOL. Pokoknya hawa hawanya ngajakin males malesan doang hahahahahahaha

28 Feb 2017

Kita bangun juga udah agak siangan, betah di kamar, anget dan nyaman hahahahaha...

Lupa keluar jam berapa, tapi yang pasti tujuan kita cuma mau ke Sapporo Beer Museum. Naik subway entah turun dimana, terus lanjut jalan kaki sekitar 1 KM. dan langsung sampai :D 

DSC08728-2.jpgDSC08745-10.jpg

(Sapporo Beer Museum)

DSC_0070.JPG

IMG_20170228_140307_951.jpg

Setelah ada semacam tour ngiterin museum, tibalah saat yang di tunggu tunggu, icip icip beer hahahahahaha. Asli, semua varian enak enak, ga nyesal kesini, harganya juga murehhh :D 

Hari ini kita sekalian check out karena mau langsung ke Hakodate. Tapi karena memang kita pemalas, di Hakodate pun tidak kemana mana, hanya untuk transit semalam buat istirahat sebelum lanjut ke Osaka lol

1 Mar 2017

Hari ini langsung cuss ke Osaka, udah cape dengan dinginnya Sapporo dan Hakodate hahahahaha

DSC08758-15.jpg

(Bye Hakodate)

 

Untuk di Osaka Kyoto dan Tokyo, standard lah ya, udah banyak yang tau hahaha... cuma makan ichiran Ramen sampe 2 kali :P , Dotonburi, Arashiyama, Starbucks Shibuya Crossing dll. Lebih enak foto yang berbicara lol

WhatsApp Image 2017-03-16 at 08.06.36.jpegWhatsApp Image 2017-03-16 at 08.06.25.jpeg

(Arashiyama Bamboo Grove)

WhatsApp Image 2017-03-16 at 08.08.21.jpeg

WhatsApp Image 2017-03-16 at 08.06.51.jpeg

(Dotonburi)

 

Sekian. lol

HarrisWang

Halo! :D 

Kemarin saya menemukan sebuah hidden gem yang ada di Jakarta, yakni sebuah hostel yang sangat mengesankan untuk di inapi kalau teman teman sedang berwisata ala backpacker di Jakarta. Disamping harganya yang sangat murah, lokasinya pun sangat mengesankan, pun demikian fasilitas dan keramahan para staff nya. Pengen balik lagi cepat cepat :D 

Karena satu dan lain hal, saya harus menginap di salah satu hotel/hostel di Jakarta dan pilihan saya jatuh kepada hostel berikut:

The Packer Lodge, Jakarta

Jalan Kemurnian IV No. 20-22, Gang Mangga, Taman Sari, Jakarta.

Rate: 150k per malam untuk 1 kasur di 4 mixed dormitory room

 

Secara lokasi, sangat strategis menurut saya, lokasinya persis berada di Jalan Kemurnian berseberangan dengan LTC Lindeteves Trade Center, Glodok. Dekat dengan stasiun kota, Museum Fatahillah Kota Tua dan Museum Bank Indonesia, ke Monas pun cukup dekat. Cukup strategis. Cukup arahkan google map/waze untuk ke lokasi, pasti sampai hahahaha Jalan dikit ke depan Jalan Gajah Mada, udah bertebaran toko toko makanan, 711 dan lain lain :D 

2017-01-16_09_24.10_1.jpg

(resepsionis)

Saya check in sekitar pukul 9PM dan masih ada staff yang berjaga, kurang paham apakah mereka sekaligus pemilik juga (?). Ga kepikiran buat nanya, tapi yang pasti si engko dan cici nya ramah dan masih muda. Saya awalnya pesan kamar 4 mixed dormitory room, namun kemudian di informasikan kalau kamar 4 itu sedang kosong. Saya pikir serem juga kalau sendirian. Jadi nya ditawarkan untuk downgrade ke 8 mixed dormitory room, karena di kamar tersebut terisi sebagian, saya mengiyakan, lumayan hemat ceban bekal beli cilok HAHAHAHA. Jadi total yang saya bayar sekitar 142k untuk 1 kasur di 8 mixed dormitory room. Murce (kalau kata anak gaul zaman sekarang) :lol:

2017-01-16_09_28.49_1.jpg

(penampakan kamar)

Saya kebagian kamar di lantai 3, dan benar saja, ketika saya masuk, sudah ada 2 kasur yang sudah ketutup tirainya (berarti ada orangnya) yang sepertinya turis asing yang sudah kelelahan seharian keliling Jakarta (?) Oh iya, FYI hostel ini tidak ada lift nya ye, jadi kalau bawa barang barang segede gaban, bakalan cape naik tangga. Uniknya seluruh bangunan hostel khusus nya temboknya semua di penuhi oleh informasi, coretan coretan testimony, art sticker, lukisan dan lain lain sehingga menambah suasanya funky, easy, young, comfortable.

2017-01-16_09_26.25_1.jpg

(kasur nya, nomor 3 dari kamar D3)

Kasurnya cukup nyaman dan lumayan lega, dan yang penting ga bunyi bunyi kalau kita geser geser :lol: 1 bunk bed dilengkapi dengan personal lighting, ada fan tambahan (padahal AC nya udah dingin banget, sumpah wkwkwkwk), dan ada sliding wall, jadi in case sebelahan sama teman, bisa geser geser kalau mau ngobrol ngobrol. Tapi ada kuncinya di kita, jadi kalau kita ngga kenal, orang sebelah ngga akan bisa buka sliding punya kita :D Asli, nyaman tidur disini, lebih lega, luas dan tinggi, ga pendek pendek amat. Pernah sekali nyobain bunk bed di Jepang, dan yang di Jakarta ini masih lebih lega ukuran kasurnya.

2017-01-16_09_27.19_1.jpg

(fasilitas locker)

Tiap tamu disediakn locker untuk menyimpan barang barang pribadi, dan ukurannya cukup besar, koper gede sepertinya muat deh. Biasanya locker hostel hanya ukuran buat naro backpack saja, tapi yang ini lumayan gede, dilengkapi dengan kunci masing masing untuk menjaga keamanan personal items kita. Btw, ini free loh ya buat para tamu nya. Dan berada tepat di depan kasur kita.

 

2017-01-16_09_29.10_1.jpg2017-01-16_09_29.33_1.jpg2017-01-16_09_30.38_1.jpg

(Kamar mandi)

Kamar mandinya ada banyak, di Lantai 3 saja ada sekitar 8 atau 10.... Dan sangat bersih terawat, dan peralatannnya terbilang masih baru baru. Oh iya, mereka tidak menyediak toiletries, hanya handuk saja, sisanya kita harus bawa sendiri dan atau tinggal beli di depan :D Sayang, handuknya sepertinya sudah berumur, jadi sudah sedikit kusam, walaupun masih tetap wangi hahahaha.

2017-01-16_09_30.06_1.jpg

(area untuk jemur pakaian)

Kalau ingin nyuci sendiri dan pusing masalah jemuran, jangan khawatir, ada sebuah pojok yang memang disediakan untuk area jemur pakaian. Semua ada solusinya :lol:

2017-01-16_09_25.47_1.jpg

2017-01-16_09_31.30_1.jpg

(Common area)

Ini salah satu pojok yang cukup menarik, minimalis namun nyaman dan enak dilihat. Untuk foto foto pun cukup instagramable :D Common area ini sekaligus berfungsi sebagai taman, dan yang merokok pun dipersilahkan disini. Sebab mereka menerapkan peraturan cukup tegas, yang ketahuan merokok di kamar, akan kena penalty IDR 500k hahahaha.

2017-01-16_09_31.09_1.jpg

2017-01-16_09_32.01_1.jpg

 

Dan taman nya pun sekaligus terintegrasi dengan pantry, yang menyediakan air minum tapped, kitchen, breakfast di pagi hari, public refrigerator, basin dll. Sangat artistik sekali penataannya :D 

2017-01-16_09_31.45_1.jpg

2017-01-16_09_33.19_1.jpg

2017-01-16_09_24.55_1.jpg

2017-01-16_09_33.47_1.jpg

Overall, sangat menyenangkan :D Jadi buat teman teman yang ingin backpackeran ke Jakarta, hostel ini bisa jadi salah satu pilihan, mengingat harga yang cukup terjangkau ditambah dengan fasilitas yang ada, dan kebersihan tempat yang sangat memukau. 

 

Salam Jalan - Jalan! :D 

HarrisWang

Bogor Culinary Journey

Okay, judulnya sedikit lebay. Tapi gpp lah ya, namanya juga sok asik HAHAHA

Berhubung tanggal 12 kemarin adalah tanggal merah, jadi curi curi kesempatan untuk bisa halan halan santai ke Bogor. Dan keputusan untuk ke Bogor cukup mendadak juga sih, baru di discuss dan fix 1 hari sebelumnya. Karena takut kejebak macet pergi dan pulangnya, ya sudah kami sepakat untuk jalan jalan kali ini dengan keretaan aja, Commuter Line di Jabodetabek toh juga sudah cukup lumayan oke pelayanannya. Tidak se semrawut kereta lama 5 tahunan lebih yang lalu :tersipu

Ber 4 kami kumpul di Stasiun Kemayoran, dan harus beli tiket harian berjaminan gitu, seharga 16k yang mana ada deposit 10k dan biaya tiket Kemayoran - Bogor 6k. Murah amatttt.... dengan pelayanan sebagus sekarang, bingung juga itu nutupin biaya dari mana yah. FYI saja, kereta commuter sekarang itu bersih, rapi, terawat dan dingin (ini penting :lol: ). Dan keretanya juga datangnya lumayan cepat, ga sampai 10 menit udah nyampe.

1.jpeg

(On Board B) )

Sekitar 1.5 jam perjalanan kalau ngga salah lihat jam, kami tiba di Stasiun Bogor, pemberhentian terakhir (kalau keretanya datang dari Jatinegara). Rute yang kami naiki jurusan Jatinegara - Bogor langsung, kadang katanya ada yang jurusan cuma sampai Depok atau cuma sampai mana gitu. hahahahaha

Untuk mobilitas selama di Bogor, kami memang sepakat untuk menggunakan layanan aplikasi online dari Uber. Kebetulan akun saya dan akun salah satu teman dapat promo mingguan dari uber, free ride sampai 30k untuk 5 kali perjalanan. Ya sudah, lumayan hemat breh :terpesona

Jadi selama di dalam kota Bogor nya tidak mengeluarkan biaya sepeserpun untuk biaya transportasi. Thanks to Uber *ehh :ngeledek

 

1. Kedai Kita

Jalan Pangrango Nomor 21, Bogor Tengah, Babakan Bogor

Ongkos dari Stasiun Bogor 15k (Free dari Uber)

2.jpeg

Disini yang paling terkenal itu katanya sih karna pizza bakarnya. Dan ternyata memang beneran enak deh, suka sama rasa dan aroma pizza nya. Spaghetti nya pun demikian, cocok di lidah orang kampung kayak saya. Untuk lokasinya karena berada di Jalan Pangrango, which is merupakan salah satu jalanan pusat kuliner di Bogor, karena sepanjang jalan ini hampir semua yang kita temuin adalah tempat makan gitu. Pantas orang Bogor sehat sehat, ternyata banyak banget makanan enak disini :bingung

DSC_0089.JPGDSC_0090.JPGDSC_0091.JPGDSC_0092.JPG

Oh iya, mereka ngga cuma jual makanan western doang loh, chinese bahkan local cuisine pun mereka sediakan. Jadi jangan heran kalau disini pun bisa nemu somay atau bakso ahahahaha. Kurang keren apa coba. Tempatnya juga lumayan cozy dengan saung ada pilihan lesehan atau duduk di seating biasa. Ada 2 lantai juga, tapi kami memilih untuk lesehan di lantai bawah saja. Herannya waktu itu masih pagi tapi udah cukup rame, dan mayoritas pengunjung dari Jakarta (kendaraan plat B ) :bingung

DSC_0093.JPG

(Begini kira kira penampakan luarnya)

Overall sangat memuaskan, makanannya yang saya pesan enak, harganya berpatutan, suasananya nyaman dan homey. Kapan kapan pasti balik lagi kesini nih.... :D 

 

 

2. Macaroni Panggang (MP)

Jalan Salak Nomor 24, Babakan, Bogor

Ongkos dari Kedai Kita (Free karena tinggal jalan kaki 3 menit)

3.jpeg

Sesuai namanya, resto ini memang cuma menyediakan menu utama Macaroni Panggang. Tersohor kemana mana nih, sampai yang antri bisa mengular cuma buat beli macaroni panggang beginian :lol: Sayang nya saya tidak terlalu doyan macaroni, jadi cuma ngemutin bagian atasnya, lapisan keju kering itu ahahahahaha

Dengan harga 76k untuk porsi medium, kami ber 4 tidak bisa menghabiskan, selidik punya selidik ternyata memang rasanya cukup mengecewakan. Tidak se famous namanya yang mendunia kemana mana #Lebayyyyy 

Btw lokasinya dekat banget dari Kedai Kita tadi, cuma di belakangnya, beda gang gitu. Jadi cuma perlu jalan sedikit sudah nyampe disini. Suasananya sih sedikit crowded dan sumpek karena banyak antri berdiri untuk pesan take away yah, walaupun banyak juga yang pesan take away tapi ujung ujungnya buka di tempat :lol: Pengunjung bisa pilih duduk di kursi dalam ruangan, di teras atau di taman. Karena saya bukan penggemar macaroni, jadi menurut saya ukuran porsinya doang yang bisa di nilai. 76k untuk ukuran medium lumayan gede, fair enough sih menurut saya. Tapi sepertinya belum akan kembali dalam waktu dekat :tersipu

 

3. Death By Chocolate

Jalan Ceremai Ujung No 23, Bantarjati, Bogor Tengah

Ongkos dari Macaroni Panggang (Free karena tinggal jalan kaki 7 menit)

4.jpeg

Sebagai penggemar coklat sejati, kudu mampir kesini sih ceritanya :tersipu Tapi karena thema nya gothic gitu, bikin kurang nyaman juga lama lama. Kan ga lucu makan coklat bentuk kuburan dilengkapi dengan batu nisan, ditambah dengan interior ruangan yang rada rada spooky dengan aksesoris perhantuan dimana mana ahahahahaha. Memang kadang orang orang ini terlalu kreatif, untung datangnya siang bolong, jadi hantu nya ngga di keluarin :terharu Karena kalau jam 8PM katanya suka ada perform ala ala hantu gitu, semua lampu dimatikan dan dikasih music ala ala film horror, terus para hantunya bergentayangan nyamperin para pengunjung wkwkwkwk Ogah dipegang pegang hantu :ngeri

Lokasinya cuma nyebrangin Taman Kencana kemudian muterin dan jalan sekitar 7 menitan.

5.jpeg

Untuk ukuran harga menu, cukup murah. Untuk coklat seukuran medium ini cuma 55k yang pasti bikin beneran mabok, pecinta coklat aja sampe eneg apalagi yang bukan yah :bingung

Coklatnya beneran nampol banget dan manisnya kebangetan plus ditambah pahit pahitnya gitu, sepahit kehidupan ini *ehh

Suasananya memang dibuat sedemikian rupa, sehingga pengunjung seolah olah dibawa ke suasana lain, rumah tua dengan atap tinggi yang sekelilingnya dipenuhi dengan aksesoris ala ala ditambah dengan area untuk foto foto di bagian belakang rumah yang dilengkapi dengan berbagai peralatan mistis mistis gitu.

DSC_0101.JPGDSC_0129.JPGDSC_0135.JPG

(Kebayang dong makan dengan suasana kayak beginian ahahahaha)

IMG-20161212-WA0014.jpg

DSC_0125.JPGDSC_0126.JPGDSC_0107.JPG

Oh iya, mereka juga punya lokasi lesehan di sebelah luar rumah, jadi pengunjung bisa bebas untuk pilih duduk outdoor atau indoor.

Saran saya sih kalau penakut jangan coba coba masuk kesini deh, apalagi kalau pas malam. Bisa bisa ngga tidur seminggu nanti ahahahahahah. In terms of concept, mereka memang juara dan bener bener death by chocolate saking sampe eneg makan coklatnya wkwkwkwkwk.

Kapan kapan pengen balik, boleh lah cobain atraksi hantu hantu nya :ngeledek

 

4. Lemongrass

Jalan Raya Pajajaran No 21 Bantarjati, Bogor Utara

Ongkos dari DBC 24k (Free dari Uber)

6.jpeg

Saatnya makan besar :lol: Karena dari tadi udah nyemil nyemil ganteng, mau ngga mau harus makan berat dong yah. Jadilah kami berangkat ke Lemongrass. Setelah pesan uber, sekitar 15 menit kami sampai disini dan disambut dengan waiting list yang panjangnya ngga ketolongan wkwkwkwk

Tapi karena kita masih kenyang, belum lapar lapar banget, yasudah kita membaur ikutan tinglist ajadeh, biar merakyat sekali kali, kayak anak Jokowi *ehh wwkwkwkwk.

Antri sekitar 30 menit, akhirnya kebagian jatah juga, kami di escorted ke ruangan semi outdoor yang hadap langsung dengan jalanan utama, jalan Pajajaran. Btw resto ini cukup bagus menurut saya, karena suasananya enak, nyaman dan makanannya pun enak enak.

segalamakan.jpg

(segalamakan)

loveeatandplay.jpg(

(Love Eat and Play)

Untuk harga makanan disini masih cukup reasonable, untuk makanan yang saya pilih karena seharian belum makan nasi, jadilah pilih nasi goreng ikan asin. yaolooh, jauh jauh nyari nya nasi goreng beginian ahahahaha... Perut ga bisa diajak kompromi sih, ga bisa diam kalau belum makan nasi :lol: Untuk rasanya lumayan oke, ditambah dengan segelas radler, beughhh, mateng ahahahahaha.

IMG-20161212-WA0073.jpg

WhatsApp Image 2016-12-15 at 10.16.44.jpeg

WhatsApp Image 2016-12-15 at 10.21.43.jpeg

 

Overall sangat menyenangkan dan puas dengan pelayanan dan makanannya. Cuma karena rame, ngga bisa pilih spot di taman yang ada kolamnya itu. Biar dapat spot bagus, mungkin harus menghindari jam makan siang yah. Untuk harga masih berpatutan dibandingkan dengan suasana dan rasa makanannya.

Oh iya, patokannya resto ini berada persis di Pajajaran Suites Hotel & Convention Center. Gampang dicari sih kalau pakai waze ahahahaha...

 

5. Momo Milk Factory

Jalan Yasmin Raya No 3 Curugmekar, Bogor

Ongkos dari Lemongrass 15k (Free dari Uber)

7.jpeg

DSC_0145.JPG

Pemberhentian terakhir sebelum menyudahi hari libur ini, kami mampir ke Momo Milk factory di jalan Yasmin. Suka banget sih, sama pilihan milkshake nya, pilihan menunya, harga nya dan pelayanannya. Semenjak masuk ruangan langsung disambut pelayan yang berkostum ala ala peternak sapi yang pake celana kodok gitu ahahahaha.

Orangnya ramah ramah, dan kita bisa bebas pilih mau duduk di indoor atau semi outdoor (smoking area). Kita mah manut aja mau duduk dimana yang penting dekat sama colokan listrik :dance

Harganya disini lumayan murah, milkshake momo macha cuma 23k, malah fresh milk banana cuma 11k, nambah nambah deh ahahahahaha.

Boleh nih, buat para penggemar milk gitu, selain tempat nongkrongnya juga asik, bikin betah lama lama :D 

Pastinya kapan kapan akan balik lagi sih.

begitulah rangkaian perjalanan random kami kali ini, tetap sehat, tetap semangat biar bisa jalan jalan lagi *ehh :ngeledek

 

Salam Jalan Jalan!

 

 

HarrisWang

1.jpg

(wevegotcha!)

 

Sekali sekali nge gaul jauh ala ala hipster gitu boleh dong, gpp jauhan dikit dari rumah mumpung lagi ngga dicariin emak :lol:. Gitu deh kejadiannya kemarin pas dari kantor di pulangin setengah hari karna ada keramaian acara 412 di Jakarta. Maklum, lagi lagi karena kantor ada di zona ring 1 atau ring 2 (?) ya di pulangin deh. Sedih sih, padahal masih lagi pengen kerja banget waktu itu :( .

Dari gedung kantor, sampai keluar dari pos parkiran kantor kami masih sepakat kalau kami akan kulineran ke Bogor, udah kebayang dong bakalan makan asinan bogor, kue unyil dan kawan kawannya. Tapi yang namanya rombongan galau, dalam sekejap mata bisa berubah jadi ke Bintaro :lol: Ya sudah, kami buru buru berangkat. Ga buru buru sih, wong ga ada yang nungguin wkwkwkwkwk.

2.jpg

(Tampilan luar via qraved)

3.jpg

(zomato)

Sebenarnya ini destinasi ke 2 setelah kami makan siang di salah satu resto disana, jadi kesini cuma buat leha leha dan ngopi ngopi ganteng doang sebenarnya. Lokasinya lumayan gampang di temukan, sesuai arahan dari waze kami bisa sampai di Lot 9 yang beralamat di Jalan Arteri Bintaro No 78, Bintaro Jaya Sektor 9. Lokasinya sejajaran dengan Total Buah, Mcd sama Sbux dan lain lain. Tapi bangunan Lot 9 nya sendiri tidak berada persis di pinggir jalan, harus masuk gang kecil sebagai gerbang masuk lokasi bangunannya. Jangan khawatir tentang parkiran, tersedia luas untuk R2 dan R4, asal jangan bawa container aja, ga muat pak :lol: . Kaget juga ternyata bisa punya halaman seluas dan sebersih itu. Sepertinya memang bekas rumah kavling dengan halaman luas gitu yang di ubah menjadi Lot 9.

Masuk masuk langsung disambut staff yang menanyakan berapa orang dan smoking atau non smoking room? Karena kami ber 4 dengan konfigurasi 2 cowo dan 2 cewe yang semuanya semi merokok #Hallah #Semi :lol: (Dalam artian kalau di depan istri ga berani wkwkwkwkwk), jadi kami pilih saja duduk di sebelah dalam. Jadi Lot 9 itu ada 2 lantai + outdoor diteras gitu. Total total kayaknya bisa menampung sekitar 100an pengunjung deh. Nice setting untuk pengkursiannya, boleh pilih sofa, kursi kayu atau kursi besi :lol:

int.jpeg

(interior)

4.jpg

(Goodvibes)

Pas minta menu, langsung ngakak dong, gimana ngga ngakak coba, nama nama menunya rada rada semua, mengadaptasi dari judul judul film Indo :bingung

menu.jpeg

 

Dan salah satu teman memutuskan untuk memesan Mama Minta Pulsa. Sebenarnya gak kenapa napa sih, cuma pas si mas nya mau ngulangin nama nama pesanan kita, kita semua ngakak karna nama namanya aneh aneh :lol:

machiatto.jpeg

ubi.jpeg

(Pesanan gw :D )

Overall sangat menyenangkan, suasananya cozy dan bikin betah lama lama. Untuk masalah harga masih reasonable dan tidak sampai menguras kantong. Namun yang pasti makanannya dan kopi nya yang ala ala Indonesia cukup menggugah selera. Mereka juga menyediakan Nasi Goreng, Nasi Uduk, Lontong Sayur, Bubur Manado dll. Jadi pesanannya bisa di sesuaikan dengan waktu jam kedatangannya :D . Mencerminkan Indonesia banget :tersipu

Oh iya, dia buka jam 07 AM - jam 10 PM setiap hari. Salah satu faktor utama yang bikin suka, nice ambience & great service from staffs.

Kapan kapan balik lagi ahh :D 

 

wefie.jpeg

(salam galau)

HarrisWang

1.jpeg

Clinggg...! Betapa bahagianya menerima email notifikasi seperti ini. Terima kasih ya Habib *ehh :lol:

Siapa coba yang tak bahagia ga ada angin ga ada api tiba tiba dikasih libur panjang long weekend, etapi ada anginnya sih, kan ada penyebabnya hahahaha

Yasudah, kami langsung sepakat untuk ngadain one day trip ke Puncak, Bogor. Itinery dadakannya sih komplit, dan tertata dengan sangat bagus, di lapangannya belum tentu :lol:

Kapan lagi bisa liburan dengan teman kantor dengan mendadak begini.

Jadilah hari Jumat, Tanggal 4 November, jam 8.30 pagi silam ((((SILAM)))) kami menetapkan titik temu di KFC Stasiun Bogor, untuk memulai perjalanan hari itu.

BTW karena saya paling terakhir tiba di lokasi pertemuan, jadinya bungkus paket KFC Super Besar 2 deh, dan di gadoin pas di mobil. :tersipu

2.jpegDSC_0012.JPG

(Berangkattttt.... total kita ada ber 5)

Little Venice

Lokasi: Villa Kota Bunga, Cipanas, Puncak, Bogor, Jawa Barat

HTM: 25k

Perjalanan kami tempuh sekitar 1 Jam 30 menit dari Bogor, lewat jalanan alternative sesuai arahan Waze (tidak melewati Tanjakan Gadog). Buset, jalanannya keluar masuk kampung gitu, jalanan sempit, turun naik dan kadang saking kecilnya jalanannya, kita kayak melintas di depan pintu rumah penduduk setempat wkwkwkwk... Sampai sampai sempat nyeletuk "buset, ini rumah dekat amat sama jalanan, keluar pintu bisa langsung ketabrak" :lol:

Tapi untungnya jalanannya cukup mulus dan kami sempat nyasar justru setelah di Kota Bunga nya hahahahaha. Waze mengarahkan kami untuk masuk lewat akses belakang kawasan Villa Kota Bunga dan berakhir dengan kami terjebak di jalan buntu pffftttt.... Untung akhirnya bertanya kepada neng neng geulies yang masih berseragam pramuka dan menunjukan kami akses masuk yang sesungguhnya. (sebenarnya saya sudah beberapa kali ke Villa Kota Bunga karena ada teman yang punya unit disini, tapi maklum, bukan pengingat jalan yang baik HAHAHA).

Kami masuk lokasi nya dan segera menuju lokasi little venice. Biaya yang dikenakan untuk masuk Little Venice IDR 25k per orang, dan untuk wahana permainan bayar di masing masing wahana.

2016-11-04 07.53.29 1.jpg

(Gelang masuk little venice)

Tujuan mulia yang kami niatkan dari awal pengennya kesampean, tapi namanya juga manusia tak pernah luput dari salah dan dosa kalau kata Bunda Dorce (Lohhhh wkwkwkwk). Jadi ya, saking PW nya duduk duduk bengong doang, sampai lupa waktu, cuma sempetin naik gondola nya doang terus ambil foto foto di sekitaran. :bingung

2016-11-04 05.09.51 1.jpg

2016-11-04 04.53.28 1.jpg2016-11-05 08.00.31 1.jpg2016-11-05 08.01.51 1.jpg

 

Ada kejadian lucu pas kita foto foto diatas gondola, ternyata kamera kita ke setting video semua pas minta tolong abang perahu yang motoin. Dan baru ngeh pas udahan naik gondolanya. Alhasil ga ada foto foto yang "lumayan" hasilnya adalah video mentahan yang di rekam :( Tapi pas kita lihat lihat lagi video nya, ngakak habis habisan karena semua ke capture di video dari mulai siap siap di foto sampai dengan pose siap di foto yang ternyata adalah rekaman video :lol:

2016-11-05 07.55.50 1.jpg2016-11-05 07.56.40 1.jpg2016-11-04 12.26.38 1.jpg

(Lanjut :foto2 )

 

Rumah Makan Bumi Aki

Lokasi: Jalan Raya Puncak (ada banyak cabang termasuk RM Bumi Nini)

Karena sudah siang (sebenarnya belum terlalu lapar karena di mobil pun banyak cemilan :lol: ) kami memutuskan untuk makan siang di RM Bumi Aki, saya lumayan sering juga makan disini karena suasananya sangat nyaman, staff nya kerja cekatan dan makanannya enak enak. Disini kita makan ber 5 pakai ikan gurame, sate ayam, kangkung, karedok, mendoan dkk sekitar 340k.

Lokasinya keluar dulu ke Jalan Utama Jalan Raya Puncak, lalu arah mundur ke Ciawi sekitar 2 KM kurang lebih, berada di posisi kiri Jalan Raya.

2016-11-05 07.55.00 1.jpg

(RM Bumi Aki)

Tadinya setelah makan, kita mau mampir ke Taman Bunga Nusantara... Apa daya, kita pun terlalu berat untuk beranjak dari sini karena suasananya yang nyaman dan bikin mager hahahaha. Ujung ujungnya kita mutusin untuk mulai turun dari Puncak. Oh iya, disini sempat beli berbagai macam oleh oleh snack dan es krim nyonya besar. Ada di ruangan yang sama dengan ruangan kasir resto nya. Lumayan murah murah dan banyak pilihan. Dan kita pun mulai beranjak turun dari puncak B)

 

Makan Jagung Bakar di Jalan Raya Puncak

Sewaktu menyusuri jalanan, kita sempatkan berhenti di kawasan kuliner Masjid Atta'awun Puncak, masjid gede yang ada di kebun teh persis di Jalan Raya Puncak itu. Kita mampir karena tergoda mau beli Jagung Bakar, dan ternyata ga cuma jagung bakar, ada teman temannya yang ikut tidak sengaja kebeli dan kemakan :lol:

2016-11-04 04.10.13 1.jpg

(Jagung bakar dan kawan kawannya)

 

Cimory Riverside

Jalan Raya Puncak Megamendung

Kesini sebenarnya hanya untuk beli yoghurt dan susu take away karena tiba tiba rencana kita mendadak berubah, mau ke Bogor belanja ke salah satu FO yang terkenal murah itu :lol:

Tapi apa daya, berhubung anaknya gampang tergoda, bahkan di cimory pun tetap beli baju hahahaha.... Jadi di Cimory Riverside lantai bawah itu ada Factory Outletnya juga. Pakaian yang dijual lumayan juga, dan ada batik pula dengan harga yang cukup menggiurkan, Ga tahan dong kan, yasudah gesek gesek dikit :lol:

Selesai dari sini tak lupa mampir beli oleh oleh pinggir jalan, Nanas, Talas, Ubi, Pisang dan Manisan buah :D 

Dan kita buru buru turun ke bawah mau langsung ke Bogor.

 

Amira Factory Outlet

Jalan Raya Pajajaran, Bogor

Dan ini adalah salah satu pilihan belanja baru di Bogor kalau kata gw, karna banyak pilihan yang disediakan dan harganya murah murah. Dari mulai pakaian anak, remaja, dewasa dan orang tua ada kayaknya :lol:

Dan secara tidak sengaja (di sengaja sengaja dikit) nemu winter coat yang harganya murah banget :bete

Boleh nih buat yang mau segera liburan ke negara negara yang dingin dingin gitu wkwkwkwk...

DSC_0099.JPGDSC_0098.JPGDSC_0100.JPG

(harganya 259k per pcs, masih murah menurut saya)

 

Sekitar jam 8 malam kami putuskan untuk turun dari Bogor dengan harapan bahwa kondisi di Jakarta sudah kondusif dan setidaknya massa yang berunjuk rasa sudah bubar (karena setahu saya jam 6 sore adalah batasan penyampaian pendapat di Jakarta). Betapa kagetnya eh kagetnya :lol: Ternyata jam segitu justru baru dimulai kericuhan dan pembakaran oleh massa terhadap kendaraan petugas yang berjaga. Mana sudah sempat masuk jalan tol :bingung

Ya sudah kita pelan pelan saja dan berharap segera kondusif dan kami memang masih harus keluar di Cimanggis untuk drop salah satu teman kami tersebut. Untungnya kericuhannya tidak berkepanjangan dan cepat bisa diatasi.

Dan jam 23.30 bisa tiba di rumah dengan aman :D 

 

Salam Jalan Jalan! :D 

HarrisWang

aryaduta-hotel-medan.jpg

(preview)

Kalau kalian mau ke kota Medan dari Parapat, bisa milih beberapa jenis pilihan transportasi yang tersedia. Boleh langsung naik cawat :terbang dari Silangit ke ke Kualanamu, but keep in mind bahwa dari Parapat ke Silangit butuh waktu sekitar 2 jam dan dari Kualanamu ke Pusat Kota Medan butuh waktu sekitar 1 jam naik mobil atau 30 menit naik ARS Kereta Bandara. Pilihan maskapainya kalau ngga salah ada Wings Air, Susi Air dan lain lainnya. Tiketnya ga sampai 300k sekali perjalanan tentunya dengan menggunakan armada yang kecil kecil gitu :lol:

Alternatif lain adalah naik bus, ada beberapa pilihan misalnya bus Sejahtera, INTRA, dkk. Perjalanan bisa 5 jam lebih karena seperti kodratnya, bus kan kudu mampir dan ngetem gitu.

Alternatif lainnya lagi, menggunakan taksi (travel) yang beroperasi resmi untuk menghubungkan Parapat dan Kota Medan. Ada beberapa pilihan yang bisa kita pilih, ada Nice Trans, Bagus Taksi, Paradep Taksi, Raja Taksi dkk. Uniknya penggunaan taksi disini adalah dengan armada kendaraan pribadi (avanza, xenia, innova, apv) yang dijadikan sebagai kendaraan untuk mengangkut penumpang. Biasanya begitu turun dari kapal penyeberangan, akan dihampiri oleh banyak petugas perwakilan masing masing merk taksi tersebut supaya kita memilih menggunakan jasa mereka.

taxi1.jpg

Tidak perlu khawatir, semua mereka ber izin lokal, dan harga nya sama rata. Catatan tambahan, keberangkatan hanya akan di mulai kalau penumpang sudah dirasa cukup, biasanya 6 orang per mobil. Kalau sopirnya lagi mood, 5 orang pun kadang sudah diberangkatkan dengan ongkos 80k sekali perjalanan.

Khusus yang ingin merasakan taksi yang lebih privacy, pilihan satu satunya hanya NICE Trans, dengan armada taksi sedan sebagaimana taksi biasanya di kota kota besar lainnya, dengan kapasitas 3 orang penumpang saja. Saya pernah menggunakan ini dari Pematang Siantar ke Kota Medan (kejar flight subuh jam 5.30, dari Siantar jam 2 subuh), dipatok harga 300k, gw emang sendirian di taksi itu, dan memilih untuk tidur, walaupun tiap 20 menit mak gw nelpon mulu, takut anaknya yang ganteng ini diculik si abang taksi :terpesona 

PS: Kalau butuh mobil untuk pemakaian Pematang Siantar, Danau Toba, Samosir dan sekitarnya, boleh kontak saya :lol:

 

download.jpg

Okay, jadi kemarin gw memutuskan menggunakan jasa Bagus Taxi (biar lebih merakyat cui :lol: ) dengan total penumpang 7 orang, dan 3 diantaranya adalah bule bule Germany, dan 1 Malaysian. Enaknya naik taxi urunan gini, kita bisa kenalan, ngobrol banyak dan jadi saling kenal dengan sesama penumpang lainnya, baik yang dari lokal maupun internasional. Apalagi kalau ditemani dengan playlist dari negara negara mereka, wuihhh rame semobil ganti gantian nyanyi. Giliran musiknya lagu tradisional Batak, cuma si abang sopir yang nyanyi HAHAHAHAHA

Perjalanan sekitar 5 jam karena ada perbaikan jalan (entah di daerah mana gw gatau nama tepatnya :lol: yang mengakibatkan macet kemana mana), jadi sekitar jam 8 malam kami baru sampai di Kualanamu airport untuk mengantarkan salah satu penumpang yang mau melakukan penerbangan dari KNO. Oh iya, tambahan informasi, kalau tujuan kita ke Medan adalah mau ke bandara, harus bilang di awal. Dan penumpang tujuan bandara memang akan selalu di prioritaskan untuk di antar terlebih dahulu, baru kemudian penumpang lainnya di kota Medannya.

Dari Bandara ke Pusat Kota masih butuh 1 jam coi, kebayang dong 5 jam an di mobil dan cuma istirahat 1 kali di rest area. Ngeretek iye :lol:

Skippp Skipp... akhirnya jam 10 malam kurang, gw di drop di hotel gw, yep, The Aryaduta Hotel Medan (group dari LIPPO). Hotel ini berlokasi di Jalan Kapten Maulana Lubis dan tepat di downtown kota Medan. Hotel ini juga sharing gedung dengan Grand Palladium Mall Medan. Jadi tau sendiri lah yah hiruk pikuknya seperti apa :D 

Lobby lantai 1 adalah coffe shop, untuk menuju lobby utama hotel, harus naik ke Lantai 9 dulu. Dulu disini gw sempat bingung breh, gw pikir gw salah gedung, ga ada resepsionist, ternyata harus naik lift ke lantai 9 :lol: Pas di atas baru deh ketemu si mas petugas nya. Proses check in cepat, ga ada kendala. Btw saya dapat harga disini IDR 600k per malam, kamar deluxe. Lumayan murah untuk standard bintang 5 di pusat kota Medan. Deposit sebesar IDR 500k jangan lupa, refundable upon your check out time :D 

Kamar kamar tamu berada di lantai 11, jadi dari lantai 9 harus naik lift lagi menuju ke kamar tamu. Disini juga sempat muter muter, saking mavoknya seharian duduk di mobil, salah liat apa kliyengan, mau nyari kamar 1190 sampe muter muter ke ujung hahahahaha. Tapi ngga apa apalah, biar sekalian liat liat sekeliling :tersipu

2016-09-26 12.02.15 1.jpg

(view dari kamar 1190)

2.jpg

(sempat nyasar di lorong antah berantah saking mavoknya)

WhatsApp Image 2016-10-04 at 10.12.57.jpeg

(1190)

Overall, kamarnya cukup luas dan lega, ditambah dengan fasilitas yang cukup memadai untuk standard hotel bintang 5. Channel TV nya komplit dari saluran BIG TV.

2016-09-26 12.04.20 1.jpg

(bedroom gede)

DSC_0386.JPG

(kasurnya nyaman)

2016-09-26 12.05.35 1.jpg

(cukup luas untuk deluxe room)

2016-09-26 12.06.06 1.jpg

(ada warungnya :lol: )

2016-09-26 12.10.35 1.jpg

DSC_0426.JPG

Kamar mandi nya cukup luas walaupun tidak seluas jaringan hotel setara bintang 5 lainnya, dan toiltries tersedia komplit. Ada yang unik dari shower space nya, ada dudukan di pojokan yang sampai sekarang gw ngga tau apa fungsinya :bingung

2016-09-26 12.07.17 1.jpg

2016-09-26 12.06.39 1.jpg

3.jpg4.jpg

(sayang, toiletries nya bukan dari merk ternama tapi merk mereka sendiri :lol: )

DSC_0393.JPGDSC_0405.JPG

(Ini yang sampai sekarang gw ngga tau apa fungsinya kenapa ada kayak dudukan disana :tersipu )

1.jpg

Untuk sarapan disajikan di resto lantai 9, satu level dengan kolam renangnya, Makanannya enak enak dan banyak pilihan, sepuasnya dan staff nya ramah ramah. Ngga akan membiarkan gelas minuman kita kosong, pas kosong langsung nyamperin mau nambah atau engga :lol: . Hanya sangat disayangkan saja, breakfast in bed nya tidak ada.

Btw ini kali ke 2 saya menginap disini, dulu sudah pernah, dan overall sampai dengan sekarang masih sama saja standard pelayanannya, tidak ada perubahan yang wahh.

Boleh jadi pilihan menginap disini dengan harga hanya IDR 600an sudah dapat kamar deluxe di hotel bintang 5 di pusat kota Medan. Dan beberapa lokasi wisata medan bisa dijangkau hanya dengan berjalan kaki.

- Istana Maimun 2.3 Km

- Tjong A Fie 1.1 Km

- Masjid Raya 2.1 Km

- Merdeka Walk 500 M

- Sun Plaza 900 M

- Stasiun Kereta Medan 600 M

 

Selamat berlibur! :D 

HarrisWang

silangit.jpg

(Preview, sumber: google)

Euphoria Danau Toba yang sempat meredup semenjak krisis global tahun 1998, kawasan Danau Toba memang mulai sepi dari wisatawan domestik, pun demikian untuk wisatawan mancanegara. Mayoritas pengunjung Danau Toba memang adalah dari bule bule Eropa yang ingin bersantai sejenak di Pulau Samosir dan sekelilingnya. Jadi jangan heran kalau inang inang di Tanah Batak biasanya pintar Bahasa Inggris apalagi yang berdagang di kios kios souvenir. Tapi beberapa bulan silam Bp Presiden RI Joko Widodo mencanangkan Danau Toba sebagai Monaco of Asia, dengan harapan industri wisata Danau Toba bisa se maju kawasan Monaco :D . Dan sebagai salah satu upaya mendukung prohram tersebut, tentunya dengan memperbaiki infrastruktur yang ada salah satunya Bandara Silangit, sebagai gerbang masuk menuju Danau Toba.

Sebagai perbandingan, jika mendarat di Kualanamu (Medan) maka dibutuhkan sekitar 5 jam untuk sampai di Danau Toba. Sedangkan dari Bandara Silangit, hanya sekitar 2 jam untuk menjangkau kawasan Danau Toba. Lumayan kan :D 

Dan sepertinya memang program nya berjalan cukup lancar, 2 hari saya di Pulau Samosir, 2 hari pula ketemu dengan komunitas yang cukup elit menurut saya, yakni komunitas Harley Davidson dan komunitas motor apa gitu, gatau gw :bingung Kayak motor polisi hutan gitu. Jadi se enggaknya sekarang mulai rame lagi ;) Termasuk para bule bule yang stay di Tuk Tuk Siadong.

Analisa gw udah maccam orang benar saja :tersipu Skipp.. Skipp.....

Saya berangkat dari Jakarta dengan maskapai Garuda Indonesia GA-268 dengan ETD 08.50 dan ETA jam 10.50, harganya cetiaw, yuppp... ke Silangit hanya butuh 2 jam penerbangan saja (walaupun actualnya hanya sekitar 1 jam 40 menit) karena si abang pilot membalap kayaknya :terbang. Bandingkan jika ke Kualanamu Medan, yang membutuhkan sekitar 2 Jam 25 menit walaupun actualnya nanti bisa saja 2 jam pas :D 

Dannnnn..... yang membuat saya sangat excited adalah, pesawat yang akan saya gunakan adalah Bombardier CRJ seri 1000 yang sangat gw tunggu tunggu selama ini.

Maklum terbiasa naik jumbo jet :bete

bombardier.jpg

(begini kira kira penampakan Bombardier CRJ-1000 nya GA)

Ketika boarding dan sudah duduk, salah satu penumpang nyeletuk dengan Bahasa Portugis "nagajjangan pesawat on, alai kurus" :santai Terjemahannya ada dibawah wkwkwkwk

Gw senang bangat bisa ngerasain naik bombardier ini, karna rasanya beda, kalau biasanya wide body aircraft yang kita pakai ber mesin jet di sayap (sisi luar tengah body pesawat) kalau yang ini mesin jet nya ada di belakang coi. Jadi kayak tenaga pendorong full dari belakang. Unik kan? Engga yah? Yaudadeh wkwkwkwkwk Cuma sayangnya, seat nya tidak ber-AVOD, jadi mau ngga mau harus siapin hiburan sendiri selama penerbangan :( 

WhatsApp Image 2016-09-30 at 15.15.59 (6).jpeg

(Decent Legroom config 2-2)

WhatsApp Image 2016-09-30 at 15.15.59 (2).jpeg

Meal On Board nya GA-268

Penerbangan 1 jam 40 menit dan akhirnya descend di sekitaran Tapanuli Utara, dan akhirnya landing di Bandar Udara Silangit - Siborong Borong, Tapanuli Utara.

citra satelit.jpg

(Citra Satelit Bandara Silangit, Sumber:Google)

 

WhatsApp Image 2016-09-30 at 15.16.28.jpeg

(Selamat datang di Silangit)

WhatsApp Image 2016-09-30 at 13.31.59 (4).jpeg

(Disembarked)

WhatsApp Image 2016-09-30 at 13.31.59 (4).jpeg

(Disembarked)

WhatsApp Image 2016-09-30 at 15.15.59 (5).jpeg

(Makasih cantik :oke )

Saking kecilnya ini bandara, kita harus jalan dari taxi-way nya ke bandara, ga ada feeder bus nya hahaha. Ya sudah, jalan aja terusin, dan yang "bagasinya ketangkap" suruh ambil di tangga pesawat dan geret sendiri ke ruang terminal wkwkwkwkw... Berhubung gue bukan orang yang ribet, cuma bawa satu ransel doang, yasudah, gw yang paling pertama nyampe di gedung terminal. Dan pagar gedung terminalnya digembok supaya ngga ada orang lain yang lalu lalang. Kalau kita mau lewat, baru deh dibukain. :tersipu

Sesampainya di luar gedung terminal, akan menemukan 1 pos yang dijadikan sebagai kantor travel resmi bandara. Di depannya terpampang rute yang tersedia dengan pricelist. Jadi tidak usah takut dari sini harus naik apa hendak kemana. Selama kita punya tujuan yang jelas, tinggal cek harga.

WhatsApp Image 2016-09-30 at 13.31.59.jpeg

(Pricelist Travel resmi bandara)

Btw, travel ini systemnya adalah taxi urunan, jadi harga nya adalah per unit mobil, bukan per penumpang. Jadi misalnya harga dari bandara ke Ajibata IDR 350k, kalau lu sendiri, lu harus bayar full IDR 350k biar itu taxi bisa jalan. Tapi kalau lu misalnya ber 5, berarti per orang cuma bayar IDR 70k saja. Karena saya sendiri, yasudah, saya ambil 1 mobil dengan harga penuh. Sebenarnya mereka menyarankan untuk menunggu 30 menit, karena akan ada Sriwijaya dari Jakarta yang mendarat, tapi gw nya ngga mau nungguin, malas, pengen cepat cepat nyampe ke Danau Toba :berenang

Jadilah saya ambil 1 unit avanza tujuan Ajibata, dengan si abang sopir yang ramah, tapi nyetirnya kesetanan wkwkwkwk. Gw duduk di belakang, saking membalapnya gw sampe pake sabuk pengaman biar ga kelempar keluar brayy :ph34r: Jalanannya juga ngga semulus paha Manohara, jadi ya gitu deh, kadang goyang dombret, dan alhasil 1 jam 20 menit sudah tiba di Ajibata dari biasanya butuh 2 jam. Emejing emang si abang supir itu, gua lupa namanya lagi hahahaha. Sebenarnya kita bisa bilang supaya lebih santai, tapi dia tau gua mau kejar kapal penyeberangan dari Ajibata ke Samosir, jadi dia berusaha cepat supaya gua ngga telat :D 

BTW, Sriwijaya Air ada 2 kali penerbangan dalam sehari ke Silangit dengan armada lebih besar Boeing 737-500 nya, sedangkan Garuda Indonesia hanya 3 kali dalam seminggu dengan menggunakan armada Bombardier CRJ seri 1000 nya. Yang lainnya adalah Wings Air dari Medan, Batam, Sibolga, Sibisa dengan armada ATR 72-500 nya dan Susi Air dari Medan, Sibolga dengan armada pesawat capung nya :terbang dan sumpah gw kayaknya ga berani untuk naik Susi Air :ngeri

Sampai di Ajibata minta diturunkan persis di depan pelabuhan, dan langsung naik kapal penyeberangan penumpang dengan biaya IDR 8k dengan lama perjalanan 30 menit. Murah.

WhatsApp Image 2016-09-30 at 15.15.59 (1).jpeg

Ferry penyeberangan penumpang

 

 

DSC_0195.JPG

(interior ferry penyeberangan penumpang)

 

Begitulah kira kira rute perjalanan ke Danau Toba jika memilih untuk mendarat di Bandara Udara Silangit, Siborong Borong. Ada pilihan lainnya, yaitu berjalan kaki dari area bandara ke Jalan Utama, dan selanjutnya menggunakan angkutan umum bis, menuju Parapat. Namun tidak disarankan buat pendatang, karena Bandara Silangit ini terletak di tengah hutan rimba wkwkwkwkwk.

Semoga bermanfaat :D

 

HarrisWang

WhatsApp Image 2016-09-30 at 12.10.39.jpeg

Jangan sampai ada yang nanya "kok tumben lu berwisata rohani bre?"

Karna jawaban gw cuma satu, suka suka gua! HAHAHAHAHAHA

Di Kabupaten Tapanuli Utara, tepatnya di kota Tarutung ada satu wisata rohani yang cukup terkenal di kalangan umat Kristiani, kebetulan kemarin ke Samosir jadi nyempetin mampir, namanya Salib Kasih. Karena agenda gw ke Samosir ngga muluk muluk sih, cuma mau melipir bentaran doang dari Jakarta :lol:

Tadinya mau pesta pora dimari biar kekinian kayak anak hipster zaman sekarang, tapi boro boro pesta pora, panasnya aujubileh. Udah September seharusnya udah musim hujan, tapi sekitaran Samosir masih kering kerontang. Semoga segera turun hujan biar segera menghijau lagi tuh pulau :lol:

Menuju Salib Kasih

Bisa dijangkau dari 2 akses kalau dari Samosir,

I. Menyeberang ke parapat menggunakan Ferry dan meneruskan perjalanan darat sekitar 2.5 Jam

II. Mengambil jalur darat lewat Tomok - Simanindo - Pangururan - Tele - Dolok Sanggul - Siborong Borong - Tarutung dengan waktu tempuh sekitar 5 jam, and you know what, ini adalah rute yang saya pilih kemarin hahahahaha. Biar nyobain jalur baru bree, kemarin kan udah nyobain ferry sekarang nyobain jalur darat wkwkwkwkwk

Kebayang dong perjalanan 5 jam nyetir sendiri, untung pemandangan nya lumayan menakjubkan, apalagi di sekitaran Tanjakan Tele :lol:

Siapin kantong kresek bre, in case mau muntah, soalnya nanjak dan tikungannya gak nyante :tersipu

 

2016-09-25 12.10.16 1.jpg

2016-09-25 12.15.06 1.jpg

(Jalanan berkelok dan view Danau Toba dari Tanjakan Tele)

 

Tiket Masuk

Setiap pengunjung yang masuk akan di data oleh si mba mba petugas, dengan biaya masuk IDR 4k untuk dewasa dan IDR 2k untuk kanak kanak. Tadinya mau bayar 2k doang, apa daya, saya tertangkap basah kalau ternyata saya bukan kanak kanak lagi Yakaleeeeee :lol:

Oh iya, kendaraan boleh di parkir di lokasi parkir yang tersedia, cukup luas dan bagus. BTW Salib Kasih ini berada di puncak bukit gitu, boleh bawa kendaraan sampai ke pertengahan bukit, dan sisanya menuju ke puncak harus dilanjutkan berjalan kaki :D 

Jangan cengeng, jalannya emang jauh tapi banyak yang bisa dilihat, gw aja anak perdana menteri Zimbabwe bisa jalan nanjak sampai ke atas :lol:

WhatsApp Image 2016-09-30 at 11.56.54.jpeg

(Gerbang Masuk Lokasi Wisata Rohani Salib Kasih sekaligus loket pembayaran tiket masuk)

 

Ada Apa Disana

Sesuai dengan namanya bre, wisata rohani, jadi sepanjang perjalanan menuju Puncak kita akan disuguhkan dengan pemandangan hutan pinus yang rimbun dan disertai dengan tempelan tempelan dari ayat ayat kitab suci, dan juga hukum hukum taurat. jadi sambil jalan menyusuri, bisa sambil baca baca juga, menambah pemahaman rohani lu bre,,, ahelah wkwkwkwk

Jangan khawatir jalannya, bagus banget dan dibuat mutar mutar menyusuri hutannya sedemikian rupa, supaya nanjaknya lebih enak :kesengsem

WhatsApp Image 2016-09-30 at 11.59.13 (9).jpeg

(Akses jalan untuk menuju ke puncak bukit nya)

WhatsApp Image 2016-09-30 at 11.57.11.jpeg

(Banyak plakat penanda group/orang/keluarga yang sudah pernah kesini)

WhatsApp Image 2016-09-30 at 11.58.39 (3).jpeg

(Ada yang dari Jakarta juga nih)

WhatsApp Image 2016-09-30 at 11.58.39 (1).jpeg

(Sepanjang jalan akan banyak nemuin kutipan kutipan Ayat begini nih)

WhatsApp Image 2016-09-30 at 11.58.39 (6).jpeg

(Ada beberapa patung patung beserta Ayat Ayat Kitab nya juga)

WhatsApp Image 2016-09-30 at 11.59.13 (7).jpeg

(Hutan Pinusnya bagus, rapi dan terawat)

WhatsApp Image 2016-09-30 at 11.59.41 (1).jpeg

(Jangan lupa foto dulu bre :lol: )

 

WhatsApp Image 2016-09-30 at 11.59.13 (8).jpeg

(Hampir nyampe)

Tak lama kemudian akan sampai di Spot Utama lokasi ini, yakni SALIB KASIH itu sendiri. Perjalanan melelahkan akan terbayar kalau udah sampai disini. Suasana teduh, hening dan hempasan semilir angin dan suara gesekan ranting ranting pinus.... jadi kayak cerita horor 

Pokoknya susah jelasinnya.... harus mampir, BTW yang berkunjung kesini bukan cuma dari Agama Kristen saja, tapi siapa saja boleh berkunjung disini :D 

2016-09-24 05.16.11 1.jpg

(SALIB KASIH, Tarutung)

WhatsApp Image 2016-09-30 at 12.05.37.jpeg

(Biar sah)

WhatsApp Image 2016-09-30 at 11.59.13 (1).jpeg

WhatsApp Image 2016-09-30 at 11.59.13 (4).jpeg

(View ke bawah)

WhatsApp Image 2016-09-30 at 11.59.13 (3).jpeg

WhatsApp Image 2016-09-30 at 11.59.13 (5).jpeg

(Ada pondok pondok doa yang bisa digunakan untuk berdoa sejenak)

 

Boleh jadi tujuan jika anda sedang berada di sekitaran Tapanuli Utara. Selesai dari sini, sebelum pulang mampir ke pemandian air panas di Sipoholon. Karena ini sesi mandi mandi jadi ga ada foto foto bre... ahelah masa gitu aja harus gw jelasin wkwkwkwkwk

Guess what, gw berangkat jam 9 pagi dari Tomok sekali jalan butuh 5 jam. Berarti PP 10 Jam.

Dan saya kembali lagi ke Tomok jam setengah 2 subuh :lol:

Semoga bermanfaat hahahahahahaha

HarrisWang

Karena blog ini sudah belong to me, jadi pengen banyak coret coretan, mumpung lagi sempat :lol:

Jadi mohon maklum kalau coretan ini akan banyakan foto foto, biar kapan kapan bisa di baca lagi dan terinspirasi kembali #Hallah

Agenda weekend kami minggu lalu sebenarnya cukup mulia loh, kami ingin menyambangi teteh teteh tempat tempat wisata di Bandung yang sudah mainstream saja. Karena kadang bikin pangling kalau mikirin tempat wisata di Bandung, tiap bulan ada aja yang baru :lol:

Tapi bahkan sampai kami keluar di tol Pasteur (setelah perjalanan panjang karena matot selama 4 jam) kami belum bisa memutuskan entah mau kemana. Tapi saking laparnya, yasudah, saya cetuskan untuk kami sarapan surabi imut di Jalan Setia Budi :makan . Saya kan gitu, type anaknya merakyat, jadi kudu makan makanan tradisional gitu :tersipu

Rasanya memang udah khas, karena bikinnya juga segar, bisa kita lihat dimasak langsung di tungku perapian oleh si akang berbaju Kabayan, pesan ini itu akhirnya muncul juga. Harga nya cukup murah, mulai dari 6.5k per pcs surabi. Dan saya pesan 2 :lol:

DSC_0001.JPG

(Pesanan gw 1 lagi gw kekep, gaikut di foto karena keburu dipotong dikit saking laparnya :lol: )

 

Kelar makan, gak lupa kami bayar, biar ngga dikejar kejar sampai ke parkiran. Enaknya parkir di pinggir jalan di Bandung, ga ada yang priwitin buat minta seceng noceng.

Habis kenyang, pada bingung lagi mau kemana. Gua jadi bingung, kenapa kami bisa ngumpul ber 4 yang ga jelas gini :lol: . Entah siapa yang mengusulkan dan entah siapa yang mengiyakan akhirnya kami sepakat untuk ke Floating Market Lembang. Yasudah, toh juga semua nya belum pernah kesana, ngga ada salahnya mencoba. Perjalanan yang kami habiskan sekitar 1 jam (mungkin), yang mana 45 menit jalan lambat karna macet, dan 15 menit karna nyasar. Gimana ngga nyasar coba, tetiba sinyal HP dari kartu HALO gw ngilang gitu aja bak ditelan bumi, yang biasanya jadi andalan setiap bepergian kemana dengan aplikasi GPS nya, tetiba sinyal LTE berubah jadi cuma H+ dan map gw ngasih current location di Yogyakarta #KanSampahhh :lol: Tadinya mau bawa kompas, tapi kan ga lucu, tar dikira dede dede gemetzz anak pramuka dari SD mana gitu :bingung

Tapi akhirnya sampai juga dengan membayar (gw lupa, seriusan gw lupa kemarin bayar berapa :lol: ) udah sekalian parkir dan tiket masuk yang bisa dijadikan poccer penukaran minuman hahahaha

Kita mulai masuk jelajah dari pintu samping dan ngapain lagi kalau bukan foto foto :tersipu

DSC_0002.JPG

(Di salah satu gerbang menuju ke tengah danau)

 

DSC_0006.JPG

(Rumah terapung di atas danau)

 

DSC_0013.JPG

(Rumah Terapung lainnya)

 

ririn.jpeg

jes.jpeg

(Di tengah danau)

Kita tadinya mau nyebrang ke sisi lainnya, ternyata jalan buntu :lol: Ya sudah, kita keluar dulu ke jalanan tadi awal masuk untuk bisa ngitarin semua lokasi nya.

 

DSC_0028.JPGDSC_0030.JPG

DSC_0033.JPG

(Jadi pengen goreng ikan :tersipu )

 

Sebagai orang ndeso yang jarang jarang ke kota besar, ngeliat ikan bergelimpangan begini, gw kepikiran pengen masukin karung dan gw ecer ecerin ke warung Mak Uneh atau mamak mamak lainnya, tapi sayang, karena kami sudah kelaparan, kami membatalkan niat tersebut dan memutuskan untuk mencari makan terlebih dahulu.

Kami masuk ke salah satu bagian dari Floating Market, yang berlokasi di pojokan, namanya Kampung Leuit. Lumayan bagus suasananya dan kami memutuskan untuk makan siang yang sudah terlambat disini saja. Makan di tengah sawah dengan saung saung besar disertai semilir sepoi sepoi, nikmat Tuhan mana lagi yang kau dustakan :lol:

IMG-20160903-WA0045.jpg

IMG-20160903-WA0137.jpg

(menu makan siang seharga pek cit)

 

DSC_0045.JPGDSC_0044.JPG

DSC_0043.JPGDSC_0046.JPG

(Foto foto di sekitarnya juga okay)

 

all.jpeg

DSC_0053.JPG

(Foto sebelum keluar)

 

Keluar dari Floating Market, kami meneruskan perjalan ke Farm House, btw ini adalah kunjungan ke 3 saya ke Farm House kalau ngga salah :lol: Tiket masuk 20k per orang + parkir 10k, yang mana buat dapatin parkir harus adu mulut otot dulu dengan bus bus gede yang tersusun tidak rapi di lokasi parkir.

Lanjutttt.....

 

DSC_0058.JPGDSC_0061.JPG

(Foto wajib di rumah Hobbit)

 

DSC_0063.JPG

DSC_0071.JPG

IMG-20160903-WA0166.jpg

IMG-20160903-WA0175.jpg

(Yang cewe cewe berani megang, yang cowo kabur semua :lol: )

 

alll.jpeg

(Sahhhhh ke Farmhouse :D ) 

 

Kelar dari Farm House, kami bergegas cari makan lagi, kemana lagi kalau bukan ke Warung Mama Eha, biar sah jadi artessss.. :D 

 

IMG-20160903-WA0144.jpg

 

Demikianlah random trip kami yang terlaksana dengan banyak kekurangan dan banyak kelebihan :lol: Sampai ketemu dalam perjalanan berikutnya :tersipu

HarrisWang

Lanjutan dari coret coretan saya yang ini Part I jadi hari berikutnya kami harus berpindah ke Kuala Lumpur.

Semoga kapan kapan bisa kembali ke Melaka yang katanya kota romantis :kesengsem #PacarManaPacar :lol:

Sudah sempat disinggung sebelumnya, kami akan ke Kuala Lumpur dengan menggunakan bus Delima seharga RM 10 dengan perjalanan sekitar 2 - 2.5 Jam.

DSC_0155.JPG

(Penampakan Bus Delima)

Bus ini akan berangkat dari Terminal Melaka Sentral, dan akan tiba di Kuala Lumpur di Terminal Bersepadu Selatan (TBS), salah satu terminal modern yang pernah saya jumpai.

Sesampainya di TBS kami harus segera menuju hotel Rainforest di Jalan Petaling, kami menggunakan grabcar (dengan 2 mobil karena mobilnya sedan kecil kecil) dengan tarif sekitar RM 16 dibagi ber 3 orang. Ambil grabnya di pick up point main lobby Bandar Tasik Selatan (BTS).

Skipp... Skipp... Langsung check in hotel, hotelnya lumayan bersih dan terawat dan memang review nya sangat bagus. Dan kalau ngga salah pernah gw pesenin juga bulan February kemarin untuk dipakai teman teman saya, termasuk @Boy Matthew dan @Ardi Kurniawan :lol:

Dari Hotel, kami berencana mau langsung explore Masjid Jamek, Pasar Seni, Dataran Merdeka, Merdeka Square dsb.

Tapi apa daya saudara saudara, ternyata masjid Jamek sedang renovasi dan kawasan Merdeka Square / Dataran Merdeka sedang ditutup karena sedang persiapan untuk perayaan hari Kebangsaan (kemerdekaan) negara Malaysia yang jatuh pada tanggal 31 Agustus.

Kasturi.jpeg

(At Kasturi Walk)

DSC_0162.JPG

DSC_0160.JPG

(Selfie dikala nyasar nyasar)

 

Ya sudah, kita teruskan mau langsung ke Petronas Twin Tower JALAN KAKI, sempat nyasar bersama tapi akhirnya terselamatkan karena sepakat untuk naik bus seharga RM 1 atau berapa gitu, lupa :lol:

Turun di Halte KLCC dan kita teruskan acara foto foto nya, biar sah :D 

petronas.jpeg

DSC_0188.JPG

DSC_0172.JPG

via.jpeg

jun.jpeg

lia.jpeg

2016-08-28 08.14.03 1.jpg

(4L4Y)

Setelah dari Petronas, kita lanjut ke Bukit Bintang lewat skywalk yang menghubungkan KLCC dengan Pavilion Bukit Bintang. Mayan, jalan adem ber AC :lol:

IMG-20160827-WA0054.jpg

DSC_0200.JPG

(Sambut persiapan hari Kebangsaan :P )

Dari Bukit Bintang kita terusin perjalanan ke Jalan Alor untuk cari makan malam. Dan ujug ujug jauh ke Alor, makannya di Resto Bali, dan menunya Tom Yam Thai :lol:

IMG-20160828-WA0009.jpg

(Masih lapar :( )

Setelah makan, lanjut exploring Petaling Street, karena hotel kita persis berada di seberang gerbang masuk Petaling Street Chinatown :D Tidur sekitar jam 2 an.

Hari terakhir!

Rencana di hari terakhir hanya ingin ke Batu Caves, karena flight kami 3 orang jam 14.55 dari KLIA2.

Langsung menuju LRT Pasar Seni (jalan santai dari hotel sekitar 5 menit) dan langsung beli token untuk ke KL Sentral seharga RM 1.9.

Dari KL Sentral harus lanjut naik KTM menuju Batu Caves, dengan tiket seharga RM 2.6 kalau ngga salah ingat.

Enaknya naik KTM ke Batu Caves, lokasi Batu Caves berada di Stasiun terakhir, jadi tidak khawatir untuk pindah pindah atau kelewat stasiun :D 

2016-08-28 08.02.13 1.jpg

2016-08-29 05.51.03 1.jpg

(Photobombed by Uncle di KTM :lol: )

Dan akhirnya nyampe juga setelah perjalanan sekitar 45 menit, dan langsung lanjutkan foto foto...

 

DSC_0236.JPG

2016-08-28 07.59.30 1.jpg

DSC_0233.JPG

DSC_0240.JPG

(Wajib foto foto)

Buru buru langsung cabut dari Batu Caves, dan kembali ke KL. Cewe cewe sibuk di Pasar Seni dan Central Market dan cowo cowo sibuk di Petaling Street icip icip karena belum sarapan :lol:

Tepat jam 12 kami harus check out dari hotel dan langsung pesan grab car untuk ke KLIA2.

Sebagai tambahan informasi, karena kehabisan cash MYR, sempat tarik tunai di ATM CIMB Niaga dengan kartu BCA (Jaringan Prima) dikenakan biaya admin IDR 17.000

IMG-20160829-WA0009.jpg

(Admin Fee IDR 17.500 untuk tarik tunai di ATM KL Sentral)

 

Demikianlah rangkaian perjalanan kami kali ini, sampai ketemu di coret coretan selanjutnya :lol:

DSC_0248.JPG

(Kembali goyang dombret sepanjang perjalanan mengudara)

 

HarrisWang

Tulisan ini bukanlah Field Report sebagaimana biasanya, hanya coret coretan saja untuk mengingatkan saya dengan trip yang huru hara ini :tersipu

Berawal dari kepengen banget nyobain Melaka, jadilah perburuan tiket di mulai. Tak perlu susah susah untuk mendapatkan tiket murah ke Kuala Lumpur, karena salah satu maskapai kecintaan para backpacker sejati, bermarkas di Kuala Lumpur, sampai sampai mereka disediakan 1 bandara yang sangat istimewa, yakni KLIA2.

Saya ajak 2 orang teman baik (yang ke 2 nya belum pernah saling kenal sebelumnya), sebut saja mba P dan mas B :lol:

Skip Skipp... tiket udah di tangan dengan harga per orang 1 mio PP dengan penerbangan QZ dengan durasi 1 jam 50 menit untuk keberangkatan 26 Agustus dan kepulangan 28 Agustus 2016.

Posting di beberapa forum, in case ada yang mau barengan, jadilah terkumpul 6 peserta (masih ada yang coba contact tapi saya batasin 6 orang saja, takut kebanyakan ntar dikira open trip :P

2 orang dari Forum KJJI, 2 orang dari Kaskus Traveller dan 2 orang teman baik saya :lol:

Skip skipp... hotel sudah kita tentukan di Melaka di Euro Rich Hotel Melaka dan di KL akan menginap di Hotel Rainforest Chinatown.

 

Cerita perjalanan kami mulai di Tgl 26 Agustus 2016.

Boarding jam 5.45 dengan ETD jam 6.25,

DSC_0016.JPG

(Taxiing at Soetta Terminal 2)

 

DSC_0020.JPG

(Climbing) 

 

DSC_0025.JPG

(Cruising)

 

DSC_0024.JPG

(Meal On Board, Nasi Lemak Pak Nasser yang sama sekali tidak berlemak 40k :P )

 

2016-08-26 06.49.25 1.jpg

(Munawaroh, Markonah dan Sukro) :lol:

 

Akhirnya setelah bergoyang dombret selama penerbangan kali ini, mulai descend di Kuala Lumpur area, disambut oleh om Awan yang cukup pekat.

DSC_0027.JPG

(descend)

 

DSC_0031.JPG

(Landed)

 

Karena kami ber 3 yang dari Jakarta adalah anak muda yang dynamis dan dengan segudang mobilitas, jadi dalam perjalanan ini kami tanpa bagasi *lohh :lol: . Jadi begitu landing kami langsung janji ketemuan dengan kaka @Junita Sitompul dari Bandung yang sudah duluan tiba di KLIA2 dan menginap disana sejak tanggal 25 Agustus 2016.

Setelah beberapa kali telpon,akhirnya bisa ketemu di arrival hall sebelum turun imigrasi. Okay, kita lanjut proses imigrasi dan cari spot cantik untuk rehat bentar sambil menunggu salah satu teman lainnya yang akan landing di KLIA1.

Jadilah pilihan di MCD dan jangan lupa selalu sempatkan untuk foto foto B)

DSC_0034.JPG

(Lupa sih, ini kemarin nunggu di KFC atau MCd sih... yang pasti listrik buat charging HP nya ga nyala. Kzl...)

 

Sekitar 10 menitan lebih banyak :lol: mba L pun datang dari KLIA1 dengan naik KLIA Express, jadi sudah kekumpul total ber 5. Loh, 1 orang lagi mana? tenang tenang, semua bisa aku jelaskan mz :tersipu

Setelah menyeruput pepsi dan bubur ayam yang disuguhkan, saya langsung mencetuskan dan memproklamirkan bahwa kami harus segera meluncur ke Melaka, biar ngga sorean. Ilmu accounting gw otomatis keluar dong. Coba bayangkan, dengan kami ber 5, berapa biaya yang akan kami habiskan ke Melaka jika per orang harus mengeluarkan biaya RM 24.5 untuk biaya bus, dan itu pun bisnya pasti lebih lambat dan dituruninnya masih di terminal Melaka Sentral, belum ke hotel dan sebagainya. Ya sudah, kita sepakat akhirnya untuk naik grab car dari KLIA2 menuju Melaka dengan total biaya hanya RM 65 belum termasuk tol. Bandingkan dengan biaya kalau naik bus RM 24.5 X 5 = RM 122.5.

Jadi jika jumlahnya ramean, naik grab memang jadi salah satu pilihan terbaik :45

 

grab.jpeg

(Total fare include Tol)

 

Perjalanan sekitar 2 jam karena di Melaka ternyata juga ada macet saudara saudara :lol: Setelah check IN, beres beres bentar, kami memutuskan untuk keluar cari makan dan sekalian halan halan explore Melaka. Sementara Kaka Junita stay di hotel karena salah satu teman kami belum tiba dari Batam naik kapal :D 

Okay, mari kita explore Melaka. Selebihnya hanya foto foto yang akan berbicara :D 

stadth.jpegDSC_0051.JPGDSC_0048.JPG

( At the Stadthuys, Malacca)

Btw, Melaka itu kota lumayan kecil, jadi tempat tempat wisata utamanya bisa dijangkau hanya dengan berjalan kaki saja, ditambah memang sepertinya tidak ada angkot sih :D 

DSC_0043.JPG

DSC_0046.JPG

(At The Christ Church Malacca)

 

DSC_0128.JPG

(Aisgrim dua singgit) :lol:

 

IMG-20160827-WA0060.jpg

(Di tepian Sungai Melaka)

 

Kemudian kita melanjutkan perjalanan ke Jonker Street karena mau nyobain laksa dan es cendol nya Jonker 88 yang tersohor itu. Untungnya sedang tidak terlalu ramai, biasanya resto ini selalu crowded dan harus mengantri. Sempat beli egg tart, tapi entah dimana ada fotonya, keselip :D 

DSC_0072.JPG

(ais cendol red bean Jonker 88) entah apa nama lengkapnya :lol:

Setelah itu kita explore daerah sekitar dengan berjalan kaki dan menemukan beberapa tempat yang unik dan berbelanja di beberapa toko yang dilewatin.

ketek.jpeg

(Ketemu Kampung Ketek)

DSC_0093.JPG

(Nawarnya jangan Afgan dong sist :kiss

 

DSC_0102.JPG

(Jiahhh... dia galau :lol: )

 

DSC_0111.JPG

(Di tepian sungai Melaka)

 

DSC_0054.JPGDSC_0063.JPGDSC_0065.JPGIMG-20160827-WA0051.jpg

(Eksis dimana mana :D )

 

Pada umumnya, semua lokasi wisata utama di Melaka bisa dijangkau dengan berjalan kaki saja, dan tentunya ga terlalu cape karena kiri kanan sepanjang jalan banyak godaan yang seolah memanggil manggil untuk mampir, baik jajanan makanan maupun souvenir souvenir gitu.

Dan malamnya kita masih explore lagi setelah semua team huru hara komplit ber 6, turut berduka cita buat Sist Via yang sempat nyasar nyasar nyari hotel kita :lol:

DSC_0134.JPG

(Lokasi wajib foto ketika di Melaka)

 

IMG-20160827-WA0071.jpg

(At Muzium Samudra)

DSC_0140.JPG

(At Hard Rock Melaka)

IMG-20160827-WA0062.jpg

(At Jonker Street)

IMG-20160827-WA0011.jpg

 

 

Demikianlah hari I di Melaka kami habiskan dengan exploring lokasi lokasi wisata utama, dan menikmati sajian kuliner yang cukup menggugah selera. Ditambah sempat nangkap beberapa Pokemon yang belum pernah saya temukan di Jakarta sebelumnya :tersipu

Ke esokan harinya sebelum pindah ke Kuala Lumpur, kami masih sempatkan mampir ke Kampung Portugis dan menikmati mie rebus di depan kampung portugis yang sangat enak, cocok dilidah saya :lol:

DSC_0144.JPG

(Mie rebus Melaka)

 

Dan setelah selesai dari Kampung Portugis, kami lanjut ke terminal Melaka Sentral untuk naik Bus Delima ke Kuala Lumpur dengan ongkos RM 10. Murah meriah dan nyaman sepanjang perjalanan.

DSC_0156.JPG

(Bus Delima menuju Kuala Lumpur)

 

Bye Melaka, till we meet again! :cintaindo

HarrisWang

Halo,

Bagi teman teman yang ingin berkeliling beberapa spot wisata utama di kota Hiroshima, bisa naik turun gratis di spot spot utama sightseeing dengan menggunakan Hiroshima Sightseeing Loop Bus atau yang biasa disebut Hiroshima Meipuru-pu (khusus pemegang JRPass gratis).

https://www.chugoku-jrbus.co.jp/teikan/meipurupu/en/

Bus ini melintasi 2 route yang mengelilingi kota Hiroshima, yakni "Rute Orange" dan "Rute Green" dengan detail sbb:

DSC_0092.JPGDSC_0091.JPG

 

Berikut pengalaman saya menggunakan Sightseeing Bus tersebut, semoga bermanfaat :D 

Perjalanan dimulai dari Stasiun Shin-Kobe karena berpisah dengan teman, jadi saya melanjutkan sendiri perjalanan ke Hiroshima. Pas lagi nunggu Shinkansen Hikari yang akan mengantarkan saya ke Hiroshima, tetiba lewat deh Shinkansen yang cukup seksi ini, soalnya beda dari yang lain :lol:

DSC_0087.JPG

(Gw juga gatau sih, dia dari mana hendak kemana :P )

Skip Skipp... teng nong neng nong... akhirnya muncul juga Shinkansen yang akan saya pakai, karena demennya gratisan (baca: pake JRPass) jadi dari tadi banyak Nozomi dan Mizuho yang lewat tapi ngga boleh naik :( .

Oh iya, sebagai referensi mengenai pembagian gerbong shinkansen, mungkin gambar berikut bisa menjadi referensi.

DSC_0126.JPG

(Terlihat pula perbedaan jumlah gerbong antara Nozomi/Hikari/Mizuho/Sakura/Kodama

Dan juga pembagian reserved dan nonreserved cars nya.)

Begitu sampai di Stasiun Hiroshima, kalian harus segera mencari toilet petunjuk arah keluar dan harus segera mencari tukang bajigur gedung Hotel Grandvia Hiroshima yang bersebelahan persis dengan bangunan Stasiun Hiroshima tersebut, dan akan menemukan sign sbb.

DSC_0090.JPG

(Ini adalah halte untuk menaikkan dan menurunkan penumpang untuk Sightseeing bus dimaksud)

Kita bisa menunggu bus nya disini sambil minum cendol atau makan somay yang bisa dibeli sebelum berangkat ke Jepang :lol: . Jangan lupa antri ya, dan persiapkan JRPass nya. Kemarin saya menunggu sekitar 5 menit dan langsung muncul si bus, tunggu sampai penumpang yang turun berhamburan keluar, baru deh kita pada naik. Jangan lupa, tunjukkan JRPass nya ke sopir gantengnya, dan dia akan dengan sangat sopan mempersilahkan kita masuk dan pilih kursi sesuka hati.

Kebetulan kemarin sempat ketemu dengan sepasang keluarga (emak dan anak janda gadis) asal Indonesia, tapi karna lagi pengen menyendiri explore sendiri, jadi memutuskan untuk berpisah.

Saya memutuskan untuk turun pertama kalinya di pemberhentian Atomic Bomb Dome, si abang sopir akan memberhentikan busnya dan menaik turunkan penumpang, jangan lupa membayar ongkos mengucapkan terima kasih sebelum turun biar si abang selamat sampai tujuan. Gausah pake salim, karna dia bukan bapak kita.

Dari pemberhentian yang saya pilih, langsung disambut dengan bangunan sisa pengeboman yang menjadi satu satunya bangunan yang masih dibiarkan berdiri dalam kondisi apa adanya semenjak penyerangan oleh tentara Sekutu pada Agustus 1945 silam (Jadi ingat pelajaran Sejarah zaman SMP) :lol:

DSC_0094.JPGDSC_0095.JPG

(Atomic Bomb Dome, saksi bisu kekejian perang pada saat itu)

A place to reflect what has happened in the past and a reminder of what war can bring. Regardless of who is right or wrong in war, it shows how humanity can bring such devastating destruction...which sadly still occurs today. But Hiroshima is a reflection of how it can eventually rebuild itself even after such massive loss - CatSP79

Pemandangan yang cukup kontras di tengah majunya kota Hiroshima di sekelilingnya, perpaduan antara modernisasi dan kekunoan zaman perang. Entahlah.

Hiroshima memorial park ini dibelah oleh 1 sungai yang sangat bersih dan sesekali ada kapal melintas yang membawa nelayan wisatawan menikmati pemandangan yang ada.

DSC_0099.JPGDSC_0104.JPG

(Sungai yang membelah Hiroshima Memorial Park)

Tidak jauh dari lokasi ini, kita bisa menemukan Hiroshima Peace Memorial Park, dan kebetulan menemukan beberapa orang sedang berdoa/sembahyang untuk mendoakan para korban kejadian pengeboman di lokasi tersebut. Hmm.. padahal udah lama bangat yah, tapi masih tetap didoakan dengan khusyuk.

DSC_0115.JPG

(Peace Memorial Park)

Flame Of Peace.JPG

(Flame Of Peace: Api yang menyala terus menerus sebagai symbol perdamaian dan diharapkan tidak ada lagi kejadian serupa)

 

Dan satu hal yang menarik adalah, ternyata dari Peace Memorial Park ini, jika ditarik garis lurus ke arah depan, akan sejajar dengan Flame Of Peace, dan Atomic Bomb Dome. Jadi 2 spot lainnya tersebut bisa kelihatan sekaligus dari lokasi sembahyang ini.

DSC_0121.JPG

(Jika dilihat lurus ke depan akan kelihatan Peace memorial park, Flame Of Peace dan Atomic Dome sejajar)

 

Selain itu ada juga Hiroshima Peace Memorial Museum dimana kita bisa melihat dan mendapatkan informasi tentang segala hal di Hiroshima. Ada baiknya ke museum dulu baru ke Park nya, jadi ada informasi yang jadi pegangan sebelum melihat langsung di lapangan.

Saya sangat menikmati berkeliling di taman ini, sambil flashback ke zaman sejarah waktu sekolah, selain itu suasananya memang sangat menyenangkan, hening dan seperti "dihantui" oleh kejadian 70 tahun lampau. Ngga kebayang seperti apa yang terjadi di tempat ini dulu.

To stand and look a the A-Dome, you will never forget the sight and the feeling that runs though you. We just cannot imagine what happened at 0815 on 6 August 1945 but to the survivors, hell on earth. For the lucky they were vaporised on the spot, for the survivors they wish they had been. This is a stark reminder of what mankind can unleash on its fellow humans and a 'stake in the ground' to never let it happen again. -ChefCliveM

BTW, untuk kembali ke Stasiun Hiroshima, bisa mencari halte meipuru-pu yang terdekat, karena lokasi lokasi ini sebenarnya ada di satu area taman yang luas (kecuali nama dan lokasi lainnya), dan bus tersebut akan menurunkan kita kembali ke Stasiun Hiroshima untuk melanjutkan perjalanan berikutnya.

DSC_0124.JPG

(Balik ke Osaka dengan resreved seat Sakura yang sudah dipesan sebelumnya)

Oh iya, masing masing kereta juga berbeda beda jenis seat nya juga, yang Sakura lumayan bagus juga seat nya, mungkin keretanya masih baru juga sih :lol:

DSC_0128.JPGDSC_0131.JPG

(Seat Sakura Train)

 

Jadi kalau teman teman pemegang JRPass, dan suka naik kereta dan mencintai saya sejarah, bisa mampir ke penghulu Hiroshima, selain sudah di cover JRPass, ada banyak hal juga yang bisa kita nikmati disini, berbagai pilihan makanan dan pusat perbelanjaan juga tersedia disini. Kalau gw sih karena bisa nge galau, di taman, dekat sungai, sejuk, angin sepoi sepoi, dan sambil nyemil dan tidur malas malasan di bangku bangku tamannya :P 

 

Semoga bermanfaat! :D 

HarrisWang

grand candi hotel.png

 

Halo,

Lanjutan dari trip Jogja - Semarang saya di bulan Ramadhan kemarin, disini saya mau membagikan review menginap di salah satu hotel bintang 5 di Semarang, yakni Grand Candi Hotel.

Saya tiba di Semarang sekitar jam 18.30 sore, diluar perkiraan saya. Seperkiraan saya, jarak Jogjakarta ke Semarang hanya 2 atau 3 jam dengan berkendara, ternyata lebih ya, baru tau hahahaha. Untung travel yang saya gunakan dari Jogja - Semarang nya sangat nyaman dan dilengkapi dengan chargeran juga (penting nih :D ).

Semenjak dari Jogja, saya sebenarnya sudah memastikan ke petugas travel bahwa saya akan turun di Grand Candi Hotel, dan setelah konfirmasi ke driver yang bertugas hari itu, di iyakan dan memang akan melewati jalan persis Grand Candi Hotel. Dan ketika di rest area Ambarawa, konfirmasi ulang ke sopir dan masih mengiyakan bahwa travelnya akan melintasi depan Grand Candi Hotel persis.

Ternyata setelah di Semarang, saya diturunin di Plaza Candi lol. Si om driver mungkin lelah, yang membuat saya harus berjalan mutar balik dan masuk simpang Jalan Sisingamangaraja (persis dari depan Akpol Semarang). Lumayan lah, olah raga sore hari.

Saya check in tanpa ada kendala dan dapat deluxe room seharga 392k (kebetulan ada promo lebaran dari salah satu OTA).

Lokasi hotelnya berada di kawasan hijau, sepanjang kiri dan kanan jalanan penuh dengan pepohonan, mirip dengan kawasan residential dan hanya gedung hotel ini saja yang tampak lebih tinggi dibanding bangunan bangunan sekitarnya. Jadi kelihatan hijau dan asri aja sih, dibanding dengan panasnya kota Semarang. Jangan berharap ada atraksi wisata di sekeliling hotel karena mayoritas adalah rumah rumah warga.

Saya mendapatkan kamar di lantai 5 dan mendapati kamar dengan nuansa yang cukup membingungkan, kamar luas tapi terkesan "tua" dan "kaku". Sepertinya butuh perawatan/renovasi supaya terlihat lebih menyegarkan dan up to date. Tapi mungkin bisa jadi inilah yang mereka jaga menjadi ciri khas hotel mereka? kurang tau juga :D . Yang pasti saya bisa tidur dengan nyenyak 1 malam di Semarang. Perabotan, amenities, toiletries semua tersedia lengkap dan bersih.

DSC_0247.JPGDSC_0248.JPGDSC_0249.JPG

DSC_0252.JPGDSC_0256.JPGDSC_0257.JPG

 

Saya sempatkan turun ke bawah, di lobby ada Teratai Lounge yang cozy bangat, cocok untuk sekedar ngumpul dan hang out sama teman dan ada toko roti juga dengan berbagai pilihan yang sangat menyenangkan. Kebetulan ada teman dari Semarang yang meet up disini dan setelah duduk sekitar 1 jam, ada beberapa orang gabung di lobby bersebelahan persis dengan lounge dan merokok dengan bebas sebebas bebasnya berame rame. Kebetulan saya dan teman bukan perokok, dan kita berdua merasa tidak nyaman dengan situasi seperti itu #Cieeeeeee Mau ajak ngobrol di kamar, tar dikira aneh aneh wkwkwkwk ya sudah kita sudahi pertemuan dan besok ketemuan lagi.

Sangat disayangkan sih, hotel setara bintang 5 tapi banyak pengunjung yang bisa merokok dengan bebas di ruangan non smoking. Tapi overall, lounge nya sangat menyenangkan, disertai live music juga.

DSC_0254.JPGDSC_0250.JPGDSC_0253.JPG

(Complimentary & Toiletries)

 

Btw, hotel ini juga merangkap sebagai gallery art sepertinya, jadi jangan heran di setiap sudut bangunan hotel, akan ditemukan berbagai karya seni yang cukup mengagetkan buat saya. Mungkin aliran seniman nya berbeda dengan seni yang biasa dinikmati orang kaum awam seperti saya ini. Beberapa contohnya sbb:

DSC_0267.JPG

(The Flying Borobudur By Nyoman Nuarta)

DSC_0270.JPG

(Who's The Master? By Liu Jia)

Dan masih banyak lagi yang bisa ditemukan di setiap sudut bangunan hotel. Jadi buat pecinta seni, boleh lah mampir mampir :D 

Hotel ini juga dilengkapi dengan fasilitas gym dan kolam renang beserta cafe pool nya yang ketika saya mampir masih belum buka HAHAHAHA

Jadi saya memang terbiasa bangun pagi dan jogging dikit, berhubung di hotel ada gym, jadi saya masuk gym dan ternyata saya sendirian yang beraktifitas pagi itu sekitar jam 7. Ketika cari handuk pun untuk lanjut berenang, sempat kebingungan cari cari petugas padahal sesuai informasi, harusnya jam 6 sudah mulai beroperasi semua.

Ya sudah, sesudah gym sekitar 20 menit, kemudian lanjut berenang, Dan ternyata hanya saya dan ada 1 pengunjung hotel lainnya (ber dua doang) yang berenang pagi itu jam setengah 8.

 

DSC_0261.JPG

(Kolam renang mini)

DSC_0262.JPG

(View dari Kamar)

 

Jadi bagi yang ingin bersantai santai dan menikmati fasilitas bintang 5 dengan reasonable price, boleh lah mencoba menginap disini. Oh iya, beberapa hal yang saya temukan sebagi hal yang positif buat tamu sbb:

- Lokasinya di area hijau yang asri, dan tidak hingar bingar

- Staff sangat ramah-ramah (standard daerah Jawa kali ya :D )

- Breakfast enak, dan ada layanan breakfast di kamar

- Murah untuk hotel bintang 5

- Boleh late check out maximum 2 jam for free

- Ada free shuttle di jam jam tertentu ke arah bandara, Simpang Lima dan tempat tempat penting lainnya di Semarang, dan layanan ini sempat saya gunakan ke esokan harinya ketika akan ke Citraland, Semarang.

Overall, menyenangkan.

 

Salam jalan jalan! :D 

 

HarrisWang

1.jpg

 

Halo,

Liburan lebaran kemarin kebetulan bepergian lagi ke Yogyakarta. Semua berawal dari pemesanan tiket murah yang tidak sengaja ke beli hahahaha. Tapi ngga apa apalah, kapan lagi ke Yogyakarta cuma 450k dengan maskapai kebanggan Indonesia :P 

Setelah memutuskan untuk fix berangkat, PR berikutnya tentu saja menentukan hotel yang akan di inapin selama berada di Kota Yogyakarta yang ngangenin ini. Akhirnya pilihan jatuh Hotel @HOM Platinum Gowongan, Yogyakarta. Dengan harga di high season Lebaran 2016 kemarin 430k pesan via OTA ternama di Indonesia *hallah

Karena saya landing di Adi Sucipto cukup pagi, jadi sempat nongkrong sebentar karena kebetulan ada papasan sama teman yang akan kembali ke Jakarta. Setelah dia siap siap boarding, ya sudah saya lanjutkan perjalanan. Sebenarnya janjian dengan salah 1 teman lagi di Mall Malioboro, jadi saya dari bandara langsung naik Trans Jogja (3.5k) dan tepat langsung turun di halte Malioboro. Tapi karena ybs kena macet di daerah Gunung Kidul, ya sudah saya putuskan untuk check in terlebih dahulu.

Dari Malioboro jalan terus sampai ke ujung, kemudian menyebrangi rel Kereta Api Stasiun Tugu dan jalan terus sampai belokan ke 2, kemudian belok kiri. Jalan kaki dari Malioboro menuju hotel sekitar 5-7 menit.

Begitu tiba di hotel, langsung disambut oleh greeter yang sangat ramah, termasuk pak Satpam nya juga menyapa dengan keramahan yang sama.

Waktu itu baru jam 12 lebih sedikit, tapi saya sudah di perbolehkan early check IN oleh si mba mba resepsionist yang senyumnya manis seperti madu wkwkwkwk

Saya mendapatkan kamar di lantai berapa ya, lupa hahahahaha... Kalau ngga salah lantai 5, 

Begitu dapat kunci dan naik lift, masuk ke kamar, langsung merasa sangat nyaman sekali. Beneran kayak lagi di @HOME sendiri, homey banget :D 

Kamarnya cukup luas, dan bersih, semua perabot terurus dan kelihatannya masih baru baru (kayak baru diambil kemarin dari IKEA) *ehh . Complimentary dan Toiletries tersedia komplit tanpa ada masalah. Handuknya masih wangi, dan TV Channel komplit.

 

DSC_0208.JPGDSC_0209.JPG

 

Hanya saja, lantai kamarnya terlihat tua (mungkin bekas gedung sebelumnya, sebelum dijadikan hotel) dengan motif parquet yang terkesan kuno dan jadul.

Tapi tidak apa apa, masih tetap terlihat bersih dan steril :D 

 

DSC_0206.JPGDSC_0213.JPG

 

Kasurnya tetap masih nyaman, dan sprei dan selimut bersih bersih. Jadi bawaannya pengen mau tidur *lho... Tapi mengingat ada janji mau ketemuan sama teman, niat untuk rebahan pun di urungkan :D 

 

DSC_0214.JPGDSC_0215.JPG

 

Yang paling saya suka dari hotel ini:

~ Lokasinya cukup strategis, hanya 5 menit jalan kaki dari Pusat Kota, Malioboro, walaupun bukan di prime location Malioboro nya loh ya. Ada banyak pilihan lain kalau memang mau yang persis di Malioboro, jadikan alternatif saja :D 

~ Hotel managed by Horison, jadi standard bintang 3 nya sudah meyakinkan

~ Staff sangat ramah ramah, bahkan ketika jam 5 subuh ke esokan harinya saya keluar untuk Jogging ke daerah Tugu, greeter dan security nya menyapa dengan menyebutkan nama saya

~ Harga masih ok, padahal sedang high season

~ Saya diperbolehkan early check IN dan Late check OUT juga ke esokan harinya (dikasih extend 2 jam tanpa biaya karena keasikan ngobrol di Malioboro)

~ Staff restoran mengingatkan untuk breakfast dengan sangat ramah, padahal saya memang tidak terlalu suka breakfast di resto hotel (lebih suka breakfast di room) ditambah, sehabis jogging, saya sempat nyobain kuliner pagi di sekitaran Tugu, jadi udah ngga lapar lagi :D 

 

 

Selamat Jalan Jalan! :D 

HarrisWang

komune1.jpg

 

Sambil nunggu boarding tadi pagi, sempetin coret coret dikit, copas dari word semoga ga beda formatnya, mohon dimaafkeun tulisanya kurang enak dibaca, maklum newbie hahahahaha.

Bulan February 2016 yang lalu saya sempat nyobain salah satu beach club di daerah Gianyar, Bali. Karena saya suntuk dengan pekerjaan, saya request untuk maen aer ke teman saya, sesuai masukan dari teman saya, kami memutuskan untuk maen maen aer di Komune beach club yang berlokasi di Jalan Pantai Keramas, Gianyar Bali.

 

Setelah di jemput oleh teman dari hotel dimana saya menginap di daerah Jalan Raya Kuta, kami langsung cuss ke lokasi ini, berkendara sekitar 40 menit, ketemu macet di beberapa titik tentunya.

Oh iya, kebetulan teman saya memang sudah tinggal di Denpasar 1 tahun terakhir, jadi ini sekalian pertemuan reuni kami juga setelah sekian lama terpisah #tsahhhh

 

Lokasi Komune Beach Club ini lumayan terpencil di daerah sepi, sepanjang bibir pantai keramas, belum terlalu banyak yang di kelola, tapi itu jadi tujuan utama kami juga, untuk sekedar refreshing dan menyepi menghindari hiruk pikuk Kuta dan sekitarnya.

 

Masuk beberapa ratus meter dari jalan raya utama, akan ada plang bendera yang menunjukan keberadaan beach club tersebut, ikuti papan petunjuk jalan dan akan disambut oleh petugas parkir kendaraan. Oh ya, beach club nya ini berada satu lokasi dengan hotel nya juga. Dan di lokasi parkirannya ada tersedia ATM juga. Keluar dari mobil, langsung ambil perlengkapan baju ganti dan sebagainya dan kita harus menyusuri kebun hijau yang sangat asri, dan di tengah kebun tersebut terdapat beberapa bangunan untuk spa area, shopping area dsb. Tidak jauh, hanya sekitar 200 meter, langsung di sambut oleh staff beach club yang sangat ramah, dan menanyakan berapa orang dan memesankan seat/gazebo sesuai permintaan.

komune2.jpg

 

Oh iya, untuk masuknya akan di charge IDR 300k untuk per 3 orang (harus kelipatan 3 orang), karena kami ber 4, jadi salah satu teman kami, istri dari teman saya lebih tepatnya (memang dari awal sudah bilang tidak ikut berenang) akan duduk duduk saja di cafeteria atau standing bar sambil berselancar dunia maya dan membaca buku juga (Karena dari berangkat dari Kuta sudah megang buku).

 

komune4.jpg

 

 

Sebelum nyebur, kami sempatkan mesan beberapa makanan dan minuman yang rasanya sangat enak menurut saya dengan harga yang masuk akal. Kami memesan 2 loyang pizza, spaghetti, juice dan beer 6 botol dengan total harga di belakang sekitar IDR 800k.

 

Puas, dengan langit cerah, suara deburan ombak, pemandangan pantai dan makanan/minuman yang enak, heaven!

 

Mayoritas pengunjung pada saat kedatangan kami adalah bule bule yang tidak segan segan hanya menggunakan pakaian minim untuk berenang berendam maupun berjemur di gazebo gazebo yang ada (sangat disayangkan, kacamata minus saya tidak bisa diajak ikut berenang, jadi ngga bisa liat apa apa juga hahahaha). Infinity pool nya lumayan luas, langsung menghadap pantai Keramas yang mana jadi tempat latihan surfing beberapa surfer pemula. Kami sempat keluar dari lokasi Komune dan mencoba bermain air laut, tapi akhirnya dilarang oleh Baywatch nya karena dirasa bukan tempat yang aman buat tourist karena ombaknya yang lumayan gede dan kondisi pantai yang memang berbeda dengan pantai wisata pada umumnya. FYI, pantai nya memang mayoritas dari batu karang yang tajam hanya di beberapa bagian saja yang berpasir hitam.

komune5.jpgkomune6.jpgkomune7.jpg

 

Berendam sejam dua jam sambil menikmati makanan dan minuman pesanan kami, rasanya kurang lama. Oh iya, di salah satu sisi lokasi beach club, ada juga wedding venue, sekitar jam 5 sore kebetulan ada yang melangsungkan pernikahan, jadi kondisinya tiba tiba jadi ramai sekali, tapi tidak mengganggu kenyamanan di area pool.

 

Kami berencana akan kembali kesini beberapa waktu ke depan, karena tertarik pengen nyobain pool party nya. Terus terang, belum pernah nyobain clubbing/party di pool, biar kayak yang di TV gitu hahaha. Terakhir clubbing juga toh udah 5 tahun lalu dengan DJ favorite masih tetap Armin Van Buuren dan Winky Wiryawan :P. Jadi pengen ngerasain clubbing sama bule bule di pool gitu deh.

 

Dari segi harga, fasilitas, pelayanan staff yang ramah ramah, sangat memuaskan. Hanya lokasi nya saja yang sedikit terpencil (serasa di pedesaan) dan butuh 40 menit berkendara dari daerah Kuta.

 

Selamat jalan jalan :D

*beberapa foto bukan milik saya, ambil dari internet :D 

 

 

HarrisWang

harris2.jpg.d00aff4c1c5160bd0cd0781a9009

 

Halo,

Bagi teman teman yang membutuhkan akomodasi yang super komplit dan berlokasi di sekitaran Jalan Raya Kuta, mungkin boleh memilih untuk menginap di Hotel yang satu ini. Hotel ini jadi pilihan saya beberapa minggu lalu karena saya membatalkan kepergian saya ke daerah Ubud untuk "bersemedi" :D 

Seharusnya saya langsung menuju daerah Ubud selepas meeting di daerah Pantai Kuta, namun karena acaranya kemalaman baru selesai dan dengan mempertimbangkan waktu yang ada, saya memutuskan untuk menginap di daerah Kuta saja, untuk selanjutnya extend selama 2 hari dari hari Jumat sampai hari minggu.

Hotel yang berlokasi di Jalan Raya Kuta Nomor 62A ini memang berlokasi di jalan utama Kuta dan hanya 10 menit untuk menuju pantai Kuta.

20160226_200218.thumb.jpg.288c875f62ac2720160226_200524.thumb.jpg.723eecba7e50f7

 

Kondisi kamarnya cukup bersih, luas dan semua tertata dengan apik, semua amenities juga tersedia dalam kondisi sesuai standard hotel bintang 4 pada umumnya. Untuk harga 688k per malam saya rasa cukup affordable abalagi kalau mau di huni oleh 3 atau 4 orang sekaligus. Kamar nya memang bertype seperti residences yang di lengkapi dengan dapur, common room yang di lengkapi dengan sofa (yang bisa digunakan jadi bed untuk tambahan tamu), lemari pendingin, safe deposit box dll.

20160226_195936.thumb.jpg.7dc833c73acbab20160226_200230.thumb.jpg.3087c51c40bcfe

Channel TV juga tersedia komplit dari lokal maupun siaran internasional, jadi bagi yang mau bersantai saja di kamar, tidak ada salahnya menikmati tayangan televisi yang ada sambil memesan menu menu makanan yang disediakan oleh resto nya yang buka selama 24 jam. Untuk harga malanan masih terbilang murah menurut saya. Oh ya, Hotel ini juga memiliki  4 buah kolam renang yang bisa digunakan dari jam 6 pagi sampai jam 23 malam hari (main pool). Pelayanan para petugas juga terbilang ramah, apalagi pas ketika check IN anda akan disuguhkan dengan segelas welcome drink juga :D 

20160227_070738.thumb.jpg.ba5f6312956c1820160226_195851.thumb.jpg.b62b8c8b0b670f20160226_195822.thumb.jpg.bb24d97441967e

 

Jangan lupa juga untuk menikmati fasilitas free shuttle service mereka yang akan mengantarkan para tamu mereka ke semua spot wisata di sekitaran Pantai Kuta termasuk Beachwalk Mall. Untuk jadwal keberangkatan dan rute yang tersedia, boleh cek ke website mereka. Oh iya, ketika check In akan diwajibkan melakukan deposit 500k, tapi boleh ditawar jadi 250k sih hahahaha

Satu hal yang menurut saya kurang adalah area halaman lobby terlalu kecil sehingga tidak bisa digunakan 2 jalur kendaraa mobil sekaligus. Ketika sedang menunggu dan tiba tiba ada kendaraan lain masuk, maka kendaraan pertama harus masuk ke dalam area parkir gedung dan keluar kejalan utama setelah mengitari area hotel untuk masuk kembali ke area lobby (seperti yang di alami teman saya ketika menjemput saya :D )

Overall semua bagus dan sesuai dengan yang diharapkan, fasilitas juga memadai dan staff yang cukup ramah.

20160226_201353.thumb.jpg.1782423a0efc9b

HarrisWang

(Repost dari Folder FR ke Blog :D )

Hallo,

October kemarin, kami menyempatkan untuk mampir ke area extreme culinary sekitaran Wangfujing Street, Beijing.

Lokasinya kami jangkau dengan berjalan kaki sekitar 30 menit dari hostel dimana kami menginap, tidak membosankan, karena sepanjang perjalanan berderet berbagai macam toko yang menjajakan makanan maupun pakaian ber merk ternama.

Lokasi street food yang buka setiap hari (hanya sore sampai malam saja) ini, sebenarnya bukan di jalan utama Wangfujing Street nya, tapi di jalan melintang yang melintasi jalan utama Wangfujing street. FYI, Wangfujing street termasuk area yang cukup modern, sepanjang jalan semua deretan mall, hotel dan toko toko yang ada di meriahkan dengan lampu lampu, sehingga dimalam hari menjadi sangat semarak dan tidak salah area ini menjadi area pedestrian yang cukup ramai di Beijing.

10.thumb.jpg.57054dfaf1abdceb85bdade3302

(Sepanjang jalan dipenuhi pusat perbelanjaan)

Lokasi hotel kami ternyata berada di posisi ujung Wangfujing street sisi yang lain, sedangkan lokasi kuliner food street nya mendekati ujung lainnya. Jadilah kami berjalan kaki sejauh itu tadi. Sempat bertanya ke beberapa orang, termasuk seorang pelajar wanita dari Taiwan. Dari awal saya sudah tahu kalau dia memberikan arah yang salah (karena saya masih menggunakan google maps), setidaknya saya masih paham kemana harus perginya. Tapi mami saya bermaksud menanyakan dia, untuk memastikan, dan dia berkeras untuk menunjukan arah yang salah. Karena sedikit tidak nyambung, kami menanyakan kembali ke sopir taksi yang sedang berhenti, dimana lokasi food street yang ingin kami tuju. Dan si sopir taksi menjelaskan sesuai dengan yang saya utarakan sebelumnya. Jadilah si cewe pelajar tadi meminta maaf dan memberikan pengakuan kalau dia adalah orang Taiwan yang sedang kuliah di Beijing dan sebenarnya belum hafal benar jalanan disana. (Bilang dong mba hahahaha). Tips: Minimal bertanya dengan 2 orang atau lebih tentang petunjuk suatu arah, karena bisa saja 1 orang memberikan penjelasan dengan sangat percaya diri, padahal ujung ujungnya ternyata dia adalah pendatang yang belum terlalu paham lokasi tersebut.

Sepanjang jalan kami asik melihat lihat dan sekali sekali mampir ke toko yang ada, dan alhasil, belum sampai ke tujuan, sudah memboyong barang belanjaan 1 kantong penuh LOL.

Tiba lah kami di lokasi tersebut, dan langsung di ramekan oleh teriakan teriakan para penjaja makanan tersebut.

9.thumb.jpg.50be061ada23e25c6f3e963d213e7.thumb.jpg.10aa7b7996992c0bd9f25b4518e84.thumb.jpg.6a9d09a93174a03b25bb9ebbf103

 

Berbagai jenis makanan ada dijual disini, dari yang masih masuk akal, sampai dengan yang sangat extreme buat saya misalnya ular africa, kelabang, lipan dsb.

1.thumb.jpg.f4bd8c29a018cdd8319e572c6bfb2.thumb.jpg.97bda718603d1542b10813c3bed8

(Woahhhh)

Logat orang orang penjual makanan tersebut memang terlihat berbeda, dan menurut mami saya itu adalah logat dari orang orang Tibet atau Gobi atau apalah itu.

Saking bermacam macamnya makanan yang dijual, yang akhirnya kami bisa makan adalah makanan sejenis kebab dan makanan haram lainnya LOL.

3.thumb.jpg.baf25682a0307cd91c2d6c12953c5.thumb.jpg.0d332a090bd1ec1e0a358b5d7b4b6.thumb.jpg.9ff6136d78da76b8d8f3c923c0ec

HarrisWang

(Copas dari Folder FR Luar Negeri, taro di blog biar gampang nyari nya :D )

Hallo,

Hari I setelah mendarat di Beijing Capital Airport (PEKING), kami langsung menuju hostel dimana kami akan menginap. Sebenarnya ini adalah pengalaman pertama saya menginap di hostel, biasanya selalu di hotel berbintang sekian sekian hahahaha...

Tapi karena hostel ini menyediakan one day trip ke Great Wall Of China dengan harga paling murah RMB 280 include lunch, maka ga pakai pikir panjang langsung mutusin untuk nginap di hostel ini.

Dari Bandara ke Hostel (Dongcheng District), kami menggunakan taksi dengan biaya sekitar RMB 60 kurang lebih. Perjalanan cukup gampang, karena kami punya petunjuk cara menuju hotel dalam bahasa Mandarin yang saya dapatkan dari hotel, 1 jam setelah bookingan terkonfirmasi. Yang inti dari informasinya adalah: Saya mau ke hostel ini, antarkan saya ke alamat ini. Kira kira seperti itu, dan print outnya yang dilengkapi dengan peta petunjuk jalan, tinggal diserahkan saja ke driver taksi nya. Selain itu, mami saya memang dasar nya bisa berbahasa lokal (walaupun terdapat perbedaaan dialek) namun sedikit banyak masih bisa paham berkomunikasi dengan orang lokal.

Setibanya di hostel, kami langsung check IN (saya sudah sempat janjian lewat email bahwa saya akan early check IN pada hari itu) dan benar saja, kami disambut dengan sangat ramah oleh petugas hotelnya. Awalnya saya berkomunikasi dengan Bahasa Inggris, tapi pada akhirnya lebih cepat dengan berbahasa Mandarin yang di ucapkan oleh mami saya hahahaha...

Kami langsung menyimpan luggage kami di kamar yang disediakan (mixed dorm 6 bed) pas kami masuk, ada 1 orang yang masih sedang tidur tamu di kamar tersebut. Mau tidak mau kami harus beres beres dengan perlahan lahan, supaya tidak mengganggu istirahat penghuni kamar lainnya. 

Selesai beres beres, kami langsung ke lobby dan ternyata kami sudah ditunggu untuk melanjutkan perjalanan ke Great Wall. Dari hostel tempat kami berada, ada 4 orang termasuk kami yang akan ikut tour tersebut. 2 orang lainnya berkebangsaan Jerman, dan pada akhirnya kami cukup dekat dengan mereka.

Dengan menggunakan mobil minibus, total semua tamu ada sekitar 15 orang, (cuma kami yang orang Asia, kecuali driver dan guide) dan memakan waktu perjalanan sekitar 1,5 - 2 jam, kami tiba di Great Wall Of China Di section Mutianyu. FYI, ada 1 jalur wisata lainnya ke Great Wall yang sangat populer, yaitu Badaling. Tapi kami lebih memilih Mutianyu, karena dengar dengar lebih sepi dan lebih bersahabat untuk orang tua, khususnya mami saya. Begitu turun dari bus, matahari panas menyambut namun dengan angin yang sangat dingin sepanjang hari. FYI, suhu di Beijing pada saat itu antara 9 - 20 Celcius. Dan kami dikumpulkan oleh tour guide kami, memberikan penjelasan sedikit sedikit, kemudian dipesankan bahwa jam 1.30 PM semua harus sudah turun lagi dan berkumpul di restoran kaca untuk menikmati makan siang bersama. Jadi total diberikan waktu 3 jam untuk mengexplore tembok raksasa ini.

Khusus di Mutianyu, ada fasilitas untuk menuju puncaknya dengan menggunakan cable car, dengan harga RMB 80 untuk sekali jalan atau RMB 100 untuk naik dan turun. Kami memilih untuk membeli tiket naik dan turun sekaligus, dengan membayar RMB 100 per orang. Ada juga pilihan lainnya yaitu dengan berjalan kaki (hiking) menuju titik great wall yang menjadi tujuan wisata, dengan jarak tempuh berjalan kaki sekitar 45 menit, sedangkan dengan cable car hanya 5 menit saja. Untuk pilihan turun juga ada fasilitas tobogan, yaitu semacam seluncuran dari atas sampai ke bawah, lupa harganya berapa, dan kami tidak menaikinya, karena rasa rasanya agak serem hahahaha

Setelah mendapatkan tiket naik cable car, kami langsung menuju terminal cable car nya, antriannya lumayan, sekitar 50-60 orang. Enaknya adalah, naik cable car nya tidak dipaksakan harus penuh. Kalau rombongan anda cuma ber 2, ya boleh saja naik cuma ber 2, atau sendiri juga boleh. Tidak dipaksakan harus penuh 4-6 orang.

PhotoGrid_1445318192830.thumb.jpg.03af8b

(Antri naik cable car)

PhotoGrid_1445318336757.thumb.jpg.c6eb68

(Papasan dengan cable car lainnya)

Pemandangan sepanjang naik cable car cukup menggetarkan hati *hallah, lumayan tinggi dan goncangannya juga lumayan ngagetin (pas perindahan antar titik/tiang pancang cable carnya). Dan setengah perjalanan, tampak sudah liuk liuk tembok raksasanya yang seperti ular bila dilihat dari kejauhan. Sekitar 5 menit, tiba di terminal kedatangan (namanya gitu kali ya), kami langsung berjalan kaki kembali untuk menjangkau temboknya, dan DANGGGGGGGG!!! Langsung takjub! Entah bagaimana caranya tembok ini dibangun pada masa itu, dari titik 14 dimana kami berdiri, ujung satu dan ujung lainnya belum kelihatan, saking panjangnya tembok raksasa ini.

PhotoGrid_1445318402799.thumb.jpg.181331

(Takjub :D)

Saya dan mami saya langsung jalan jalan, foto foto dan berjalan menyusuri kemegahan si tembok yang sudah berusi tidak muda lagi ini.

Mengingat saya berdua dengan orang tua, jadi kami hanya mengexplore sekitar titik 13-15 saja, ngga pergi sampai jauh jauh. Bahkan kami tidak melihat 1 orang pun dari rombongan kami yang ada di sekitar kami. Ternyata pas cerita setelah turun, mereka ada yang sampai ke titip pos 22 dan 23 dan sebagainya. Kagum sama bule bule yang bersemangat itu hahahaha...

PhotoGrid_1445318108511.thumb.jpg.cdfdce

(Jangan lupa foto foto :P)

PhotoGrid_1445318457813.thumb.jpg.b0df28

(Jangan lupa foto foto :P)

Puas foto foto dan jalan sana jalan sini, kami memutuskan untuk turun dan menuju tempat makan siang yang sudah di janjikan. Tidak lupa untuk membeli beberapa souvenir yang dijajakan sepanjang perjalanan kami turun (lebih tepatnya kaos yang bertuliskan Great Wall dsb), dengan bahasa Mandarinnya, si mami berhasil memborong 6 kaos hanya dengan harga sekitar RMB 20 per potongnya, yang saya dengar diawal harganya sekitar 50 atau 60.

Makanan yang disediakan cukup enak, dan beragam, total ada 10 jenis lauk dan sayuran yang disediakan.

Perjalanannya cukup menyenangkan dan terbilang murah, mengingat beberapa teman dari Couchsurfing juga cukup kaget pas saya bilang kalau saya dapat harga RMB 280. Di benak mereka, harga one day tour seharusnya adalah RMB 500-an.

Tour ini sangat recomended, ditambah dengan pelayanannya yang sangat ramah dan memuaskan.

Masih pengen balik kesana lagi tentunya, Kapan? Entahlah! LOL

Salam jalan jalan!

 

HarrisWang

Hallo,

Bagi teman teman yang akan melakukan perjalanan ke Shanghai, tentunya pemilihan hotel dimana kita akan menginap menjadi salah satu pertimbangan yang cukup membuat pusing tujuh keliling, sampai sampai kita suka parno dan khawatir, jangan jangan kita tidak akan kebagian dan jangan jangan hotelnya tidak sebagus yang di iklankan. Nah, biar sedikit ada gambaran buat teman teman, berikut ini ada ulasan salah satu hotel yang pernah saya gunakan selama 2 malam ketika berlibur di Shanghai.

Nama Hotelnya Chun Shen Jiang / Chunshengjiang Hotel yang berlokasi di No. 386 Zhejiang Middle Road, Shanghai, China

PhotoGrid_1445334589845.thumb.jpg.1d3d13

Hotel ini berlokasi sangat strategis menurut saya, karena berada persis di depan Nanjing Road Pedestrian, yang merupakan kawasan pedestrian Shanghai yang mirip mirip kayak Time Square nya Amrik sono atau Orchad nya Singapore.

Dari Bandara Shanghai Hongqiao International atau dari Stasiun Shanghai Hongqiao Railway Station, Hotel ini dapat dijangkau dengan menggunakan Subway Line 2 (Green Line) dan boleh memilih turun di antara People Square Station (pilihan jalannya menuju hotel lebih mutar mutar) atau dengan cara lebih simple turun di Nanjing East Road Station yang setelah keluar dari stasiun, belok kanan dan berjalan sekitar 4-5 menit ke arah kanan. dan jangan lupa, jalanan yang akan dilintasi adalah kawasan pedestrian Nanjing Road yang di sepanjang kiri dan kanan nya di penuhi oleh mall, tempat makan, toko toko merk kenamaan dll. Jadi sudah tidak heran kalau di antara keramaian itu ada yang jalan sambil keret koper segede gede gaban, karena baru keluar dari stasiun.

Patokan hotelnya adalah, persis berada di depan mall & Seventh Heaven Hotel dan tulisan I LOVE SH by GIORDIANO yang tersohor itu.

20151014_203433.thumb.jpg.3927feca675ed2

Dengan kamar seharga IDR 650k per malam untuk kamar ukuran 14 M2, dan include breakfast, menurut saya sangat worth it untuk menginap disini mengingat lokasinya yang sangat sangat strategis. Di depan hotel, sekitar 20 Meter ke kiri, adalah pemberhentian bus HOHO Shanghai yang siap mengantarkan kita kemana saja spot spot wisata penting di Shanghai, dengan bebas naik turun dimana saja, katakanlah The Bund, Huangpur River dengan view Oriental TV Towernya yang nge hits dan Gedung Shanghai World Finance Center sebagai gedung tertinggi ke 2 di dunia, Jin Mao Tower, Yu Garden, People Square Semua bisa di jangkau hanya dengan 5-10 menit berkendara (tergantung kondisi lalu lintas) atau jika kuat, bisa berjalan kaki sekitar 25 menit.

20151014_085558.thumb.jpg.9bd43b98dc052e20151014_133930.thumb.jpg.cf350cdeab8636PhotoGrid_1445334695567.thumb.jpg.470977

 

Fasilitas hotelnya cukup memadai dari segi amenities dan toiletries, semua tersedia apa yang kita butuhkan. Namun, karena hitungannya budget hotel, kamarnya bukan soundproof dan jendelanya pun demikian. Untuk mengatasinya, usahakan untuk memilih kamar paling atas, supaya kebisingan yang ada diluar sedikit berkurang.

Untuk kasurnya standard kasur di China pada umumnya, keras dan beda dengan di Indonesia yang empuk dan nyaman untuk ditidurin. Tapi karena sudah tau dan paham, no complaint about this.

Proses Check IN dan Check Out berlangsung cepat dan tidak perlu antri karena bahasa pada saat itu bukan jadi masalah buat kami. Tapi yang saya perhatikan adalah, seorang tamu ber muka bule yang terlihat sangat depresi ketika akan melakukan check IN, yang pertama karena dia tidak bisa bahasa Mandarin dan yang ke dua petugas hotel tidak bisa bahasa Inggris. Yang dapat saya perhatikan adalah petugas hotel sangat tidak ramah ketika menghadapi tamu yang tidak bisa menggunakan bahasa mereka (mandarin), cenderung di cuekin, memasang tampang merasa "ke ganggu" dan berbicara dengan sangat kasar. Tamu yang tidak paham apa apa bukannya mendapatkan solusi, malah semakin stress dan merasa kurang nyaman menurut saya. That's why review hotel ini banyak yang menyebutkan bahwa staff mannerless dan sangat tidak bisa diharapkan untuk membantu kebutuhan customer. Saran saya buat teman teman, pilih hotel ini jika anda bisa berbahasa Mandarin, jika tidak, sebaiknya hindarin dari pada sakit hati lol.

Sarapan sudah termasuk di dalam harga kamar yang sudah kami bayarkan, tapi apa mau dikata, menu sarapan yang disajikan sangat sangat tidak cocok dengan lidah Indonesia pada umumnya, pun buat orang bule sana. Memang review dari berbagai negara juga menyebutkan hal yang sama. Menu nya berupa 1 buah bakpao dengan rasa aneh, 1 butir telur ayam dengan rasa aneh, 1 keping roti dengan rasa aneh, 1 pcs yoghurt yang rasanya lumayan dan 1 mangkok sop yang lebih mirip dengan air gobokan.

Saran saya, lebih baik cari sarapan di luar hotel, hotel tersebut di kelilingi oleh banyak pusat makanan dengan harga yang masih cukup terjangkau dan dengan rasa yang lebih manusiawi. BTW, ketika kami komplain akan menu sarapan tersebut, si mba penjaga hanya mengatakan "buat kalian ngga enak, tapi kan tetap ada aja orang lain yang bilang itu enak dan memakannya", entahlah, yang pasti ketika kami sarapan, hanya kami yang ada disana karena baru tau, sedangkan tamu lainnya mungkin sudah tau dan lebih baik memilih tidak usah.

Sebagai tambahan, di hotel ini hanya disediakan 1 magnetic card untuk setiap kamar, jadi sedikit menyulitkan bagi teman teman yang menginap berdua dan salah satu ingin keluar misalnya, karena kartu tersebut harus di swipe ketika akan menggunakan elevator. Satu satunya solusi, minta tolong mereka yang mengantarka (swipe kan elevator) untuk kita bisa naik. Dan juga bahasa yang digunakan di seluruh akomodasi cukup menggelitik buat saya, misalnya petunjuk untuk penggunalan elevatornya dituliskan "brush your card", yang buat saya cukup lucu yang mana pada umumnya tulisannya adalah swipe your card atau scan your card atau semacam itu, Kalau brush, kayaknya bisa jadi beda arti hahahahaha

Jadi teman teman yang mau menginap disini, mohon di perhatikan lagi poin poin yang tadi sudah saya sampaikan ya, biar tidak kecewa dan makan hati :D 

* Di seberang hotel ada penjual SIM Card pinggir jalan gitu, in case butuh

* Di seberang hotel ada restoran yang jual bebek juga, enak dan pelayannya masih anak anak mahasiswa/i gitu, jadi gahol gahol gitu deh, asyik diajak becanda dan mereka sangat care

Selamat Jalan Jalan!

PhotoGrid_1445334111305.thumb.jpg.2f0f40

 

 

HarrisWang

Hallo,

Karena saya baru satu kali pernah naik KLM Royal Dutch, jadi saya ingin menuliskan pengalaman selama menggunakan maskapai penerbangan asal negeri Belanda tersebut.

Kebetulan rute yang saya gunakan minggu kemarin adalah rute Internasional dari Kuala Lumpur ke Jakarta dengan kode penerbangan KL-0809.

Sebagai informasi, KLM ( Koninklijke Luchtvaart Maatschappijadalah salah satu masakapai tertua di dunia yang berdiri sejak tahun 1919 dan sejak tahun 2004 silam melakukan merger dengan salah satu maskapai Eropa lainnya yakni Air France.

Saya mendapatkan harga sekitar IDR 635++ untuk jadwal keberangkatan jam 17.10 dan ETA di Jakarta sekitar jam 18.10.

Proses booking dan pemilihan kursi dapat dilakukan di website resmi maskapai tersebut, dan Fyi pemilihan kursi kelas ekonomi tidak dikenakan biaya sama sekali.

Sekitar jam 1 siang setelah saya check out dari hotel HILTON di KL Sentral Kuala Lumpur, langsung turun kebawah untuk cari bus menuju bandara Kuala Lumpur, sendirian, karena ditinggal teman ada meeting dadakan. Sekedar mengingatkan saja, maskapai full service semacam KLM ini beroperasi di KLIA1, berbeda dengan yang biasa dibahas yakni KLIA2, bandara baru dengan segudang kemewahan dan keleluasaan yang diberikan. Dari KL Sentral ada bus khusus yang menuju KLIA1 dengan harga RM 10, sedangkan untuk ke KLIA2 harganya terupdate minggu kemarin sudah RM 11. Jangan sampai salah milih bis ya, karena dari KLIA1 ke KLIA2 jaraknya lumayan dan kalau naik KL Transit harus bayar sekitar RM 2. Biasanya pakcik dan makcik India yang jualan tiket mastiin ulang sih sebelum fix beli tiketnya, kalau tujuan kita adalah KLIA1 atau memang KLIA2, gerai toko penjualan tiketnya juga sudah dipisah sedemikian rupa.

Perjalanan sekitar 1 jam, sampailah di KLIA1 lantai bawah, yang langsung terlintas di pikiran adalah, kok sepi? Kok bangunannya agak tua? Ya, memang kondisi bandaranya tidak seramai KLIA2 dan bangunannya merupakan bangunan lama sebelum KLIA2 dibangun dan beroperasi resmi pada May 2014 yang lalu. Saya kurang mengikuti juga sejarahnya apakah memang dulu Air Asia disini atau ada bandara lainnya.

Setelah naik ke atas (lupa lantai berapa) yang pasti ada petunjuknya departure hall dan check in hall ada dimana, begitu sampai, langsung terlihat jajaran row check in counter. Tinggal perhatikan saja, KLM ada di row berapa, kemarin kalau ngga salah di row J berbarengan dengan check in bagi penumpang pemegang tiket Air France juga. Proses check IN berjalan lancar, dan boarding pass berada di tangan. Oh iya, si mba nya sempat berbahasa Inggris terlebih dahulu, tapi setelah buka paspor saya, kami jadi ngobrol berbahasa Indonesia. Lumayan ramah dan bisa diajak ngobrol ngobrol sejenak (karena kebetulan antrian juga tidak terlalu banyak).

 

mtf_vzSmI_1364.jpg.jpg

 

Sebelum melanjutkan perjalanan, saya sempatkan keliling keliling dan beli minum di Sevel dan belanja beberapa coklat untuk keponakan. Oh iya, ada beberapa tempat makan, bank dan money changer yang menurut saya lumayan OK yang semuanya berada di lantai yang sama dengan check in hall. Kemudian saya turun kebawah untuk melewati imigrasi, semua berjalan lancar dan tidak ada antrian apa apa.

Setelah melewati imigrasi, saya mengikuti petunjuk arah gate yang harus saya tuju yaitu C3. Oopss ternyata disanalah custom nya berada, pemeriksaan barangnya ala kadarnya sih menurut saya. Ga ada ketat ketatnya, masih lebih ketat di Jakarta hahahaha. Dan satu hal yang menarik di KLIA1 adalah, untuk menuju ruang tunggu serta departure gate kita, kita akan di antarkan ke terminal satelit tersebut dengan menggunakan aerotrain. Total ada 37 terminal satelit yang ada di KLIA dan aerotrainnya wara wiri mengantarkan seluruh penumpang dari main terminal ke satelit terminal yang sudah di tentukan. Tidak ramai, dan train nya nyaman juga, dengan perjalanan sekitar 3 menit.

 

PhotoGrid_1448866313095.jpgPhotoGrid_1448866522475.jpgPhotoGrid_1448866494315.jpg

PhotoGrid_1448866455864.jpgPhotoGrid_1448866555147.jpg

Setelah tiba di terminal satelit yang ada, saatnya mencari departure gate sesuai yang tertera di Boarding Pass, C3.

Kondisinya tetap sepi dan tidak ada crowded, rasanya beda bangat sama di KLIA2 ataupun di Jakarta. Sempat keliling ke beberapa sudut untuk spotting pesawat yang sedang parkir.

 

 

PhotoGrid_1448866643362.jpgPhotoGrid_1448866589055.jpg

PhotoGrid_1448866618516.jpg

PhotoGrid_1448866708421.jpgPhotoGrid_1448866737441.jpg

 

BTW bagi teman teman yang kehausan dan tidak mau beli minuman atau misalnya Ringgitnya sudah habis, ada disediakn tempat minum seperti ini di sepanjang koridor terminal satelit tersebut. Untuk kebersihannya saya kurang tau dan saya tidak nyobain juga.

 

 

PhotoGrid_1448866671414.jpg

 

Sekitar jam 16.30 waktu setempat, terlihat pesawat KLM yang akan kami gunakan sudah mendekat ke area gedung terminal. Dan Fyi, pesawat ini adalah penerbangan langsung dari Amsterdam, Belanda yang melakukan transit di Kuala Lumpur sebelum melanjutkan perjalanan akhir ke Jakarta. Mengingat sempitnya waktu, yang mana penumpang dari Belanda harus diturunkan terlebih dahulu baru kita bisa menaiki pesawat setelah dibereskan para crew tentunya, terdengar pengumuman kalau pesawat akan delay 15 menit karena keterlambatan tibanya pesawat dari Belanda tersebut. 15 menit it's okay lah, tidak ada yang complain atau protes, sepertinya semua dapat memakluminya.

 

PhotoGrid_1448719443043.jpg

 

Tapi ternyata tidak selama itu, jam 17.20 sudah mulai dilakukan pemanggilan untuk memasuki pesawat untuk penumpang bisnis class dan di ikuti dengan pemanggilan penumpang kelas ekonomi dari urutan kursi paling belakang sampai ke yang paling depan di cabin economy. FYI, penumpang bisnis class memiliki garbarata sendiri dan terpisah dengan garbarata penumpang kelas ekonomi. Dalam artian, pintu masuk penumpang kelas ekonomi langsung ke bagian tengah pesawat sedangkan penumpang kelas bisnis dari pintu bagian depan pesawat. Untuk maskapai LCC biasanya ketika kita memasuki pesawat, penumpang kelas ekonomi akan melintasi kursi kursi penumpang kelas bisnis, namun dalam hal ini KLM sangat menjaga privacy penumpang kelas bisnisnya. Ya ialah, udah bayar lebih mahal :D 

Begitu memasuki pesawat, yang terlintas dipikiran adalah, gede banget. Yup, dengan armada Boeing 777-300 yang terbilang sebagai wide body aircraft, cukup menyenangkan menaiki pesawat segede ini. Namun ada satu hal yang kurang nyaman buat saya, seat configuration nya adalah 3 - 4 - 3 dengan total 10 orang penumpang dalam 1 row. Menurut saya ini "tindakan" KLM yang cukup berani, karna sepengetahuan saya, maksimal kursi dalam 1 row economy class untuk maskapai lainnya adalah 2-4-2 atau 3-3-3, jadi maksimal hanya 9 penumpang dalam satu row. Tapi mungkin mereka punya alasan lain untuk itu, siapa tahu untuk menambah keuntungan hahahahaha.

 

PhotoGrid_1448867015352.jpg

 

Kursinya sendiri cukup lega untuk kategori kelas ekonomi, bahkan untuk angkat kaki masih bisa dilakukan dengan nyaman. In flight magazine juga disediakan beserta in flight entertainment berupa PTV di masing masing seat penumpang. Pilihan hiburannya beragam, mulai dari Box Office movie, TV Channel, Games dsb. Satu hal yang menarik adalah, peragaan prosedur keselamatan dan penggunaan perangkat keselamatan yang ditayangkan di masing masing TV, menunya tidak memperlihatkan praktek cara pemakain sabuk keselamatan dll. Melainkan hanya menampilkan seorang wanita belanda yang seperti sedang membacakan acara berita dan itu pun dalam bahasa Belanda juga. Si wanita blonde hanya terlihat seperti sedang mengamati dan sambil membacakan prosedur yang harus disampaikan. Oh iya, Fyi, semua announcement dalam penerbangan ini juga menggunakan bahasa utama bahasa Belanda dan kemudian disusul denga bahasa Inggris di bagian terakhir.

Headset dibagikan untuk dapat menikmati in flight entertainment yang disediakan, dan terlihat semua yang dibagikan masih baru, karena terlihat dari kabel antara set kiri dan set kanan masih belum terbuka, yang artinya barangnya masih baru, yang artinya penumpang sebelumnya juga mendapatkan yang baru, yang artinya penumpang sebelumnya ada yang membawa pulang headset tersebut, yang artinya saya juga akan membawa pulang headset tersebut, dan benar saja, tidak diminta kembali dan dibiarkan saja. Jadilah saya bawa pulang headset nya demikian juga dengan penumpang penumpang lainnya *analisa macam apa ini* hahahahaha.

 

PhotoGrid_1448866840777.jpgPhotoGrid_1448866952680.jpg

PhotoGrid_1448866978092.jpgPhotoGrid_1448867089733.jpg

 

Setiap pilot melakukan announcement, biasanya saya tercengang dulu kebingungan karna tidak tau apa yang dikatakan dalam bahasa Belanda, baru setelah terjemahan bahasa Inggrisnya di ucapkan, saya bisa paham lol. Menurut captain penerbang yang saat itu bertugas, penerbangan ke Jakarta akan di tempuh dalam waktu 1 jam 30 menit saja, yang artinya (langsung saya analisa kembali :P ) setiap penerbangan dibawah 2 jam biasanya tidak akan dapat hot meal, yang artinya kami tidak akan dapat makan, yang artinya hanya akan disajikan snack dan atau sejenisnya. Dan benar saja, yang disajikan adalah makanan Belanda yang saya kurang tahu juga namanya apa, tapi di bungkusnya tertulis Veggie yang disajikan panas panas (sampai cape niupin) ditambah dengan pilihan minuman yang anda inginkan, bebas pilih.

 

PhotoGrid_1448867042700.jpg

 

Oh iya, sebagai tambahan, semua awak cockpit adalah bule bule sedangkan awak kabin ada sekitar 10 orang, hanya 2 saja yang sepertinya berkebangsaan India/Bangladesh/Malaysia campuran. Jadi jangan harap menemukan crew pesawat yang muda muda dan segar seperti ketika menaiki pesawat komersil Asia lainnya, apalagi Garuda. Rata rata sudah berumur sekitar diatas 40 an tahun, namun tetap semangat dan sangat ramah. selalu senyum ke sudut manapun sedang melangkah. Bagi para wanita, jangan harap menemukan prmugara yang gagah gagah seperti maskapai lainnya juga, yang ada adalah beberapa pria bule (yang sudah berumur juga) dan terlihat sedikti cucooo :D . Tapi mereka semua sangat ramah dan suka mengajak ngobrol semua penumpang yang ada.

Overall, penerbangannya cukup memuaskan dan menyenangkan.

Hanya saja saya tidak terlalu sempat menikmati hiburan yang ada, karena di sebelah saya ada duduk seorang opa opa bule Rusia, yang ternyata adalah seorang dosen Bahasa Indonesia di negaranya sana. Sempat kaget juga pas awal awal, berbahasa Inggrisan, karna beliau juga tidak tahu saya orang Indonesia, dia pikir dari Malaysia. Pas sudah ketahuan saya orang Indonesia, laaah, ternyata dia lancar bahasa Indonesia LOL.

 

Demikian flight experience saya untuk kali ini. Semoga bermanfaat! :D 

 

PhotoGrid_1448866871712.jpg

HarrisWang

Hallo,

Sebagai salah satu dari jaringan hotel terbesar di dunia, menginap di HILTON menjadi salah satu impian saya selama ini. Nama besarnya yang sudah mendunia dan hotel nya yang setara dengan bintang 5 semakin bikin penasaran ingin mencobanya. Dan hasrat itu pun terpenuhi ketika saya ada kesempatan untuk bepergian ke Kuala Lumpur, akhir pekan kemarin. Ada sedikit urusan yang harus di kerjakan dan janjian juga dengan salah satu teman disana yang akan menemani saya berkeliling ke tempat tempat wisata (jika ada waktu yang tersisa).

 

12427167.jpg

(Preview HILTON Kuala Lumpur)

Hotel Bintang 5 tentunya selalu berada di lokasi yang sangat premium, karena salah satu nilai jualnya, ya disitu, lokasi yang strategis dengan segala denyut kehidupan yang ada di lokasi tersebut. Pun demikian dengan hotel HILTON Kuala Lumpur ini, lokasinya sangat sangat strategis (menurut saya). Jika anda tahu KL Sentral Stesen, yang menjadi pusat segala jenis transportasi di Kuala Lumpur, maka Hotel HILTON Kuala Lumpur ini tepat berada di seberang bangunan stasiun tersebut. Hanya dipisahkan oleh jalan raya selebar 5 Meter. Yang artinya, hotel tersebut dapat ditempuh dengan hanya 28 Menit dari KLIA1 & 2 dengan menggunakan KLIA Express seharga RM35 atau sekitar 1 jam dengan menggunakan Skybus/Aerobus seharga RM11 dll.

Dan tak perlu khawatir, bahkan petunjuk menuju hotel nya pun tersedia di dalam gedung stasiun yang berhubungan langsung dengan salah satu mall Nu Sentral Mall tersebut. Jadi anda tidak perlu khawatir akan menuju pintu keluar yang salah, karena petunjuk arah menuju hotel tersebut sangat jelas terpampang dan eskalator mana yang harus kita gunakan juga di tunjukkan sedemikian rupa. Oh iya, HILTON ini berada dalam satu gedung dengan LE-MERIDIEN Kuala Lumpur, hanya berbeda tower gedung saja. Jika HILTON sebelah kiri maka LE-MERIDIEN berada di tower sebelah kanan. Bahkan kolam renang yang berada di Lantai 8 keseluruhan gedung, dipakai bersama oleh ke 2 hotel tersebut.

Memasuki area gedung, saya diarahkan oleh seorang greeter untuk menaiki lift ke Lantai L (Lobby), dan setelah berada di Lantai L, kita akan menemukan 2 pintu yang akan mengarahkan kita apakah mau ke Lobby HILTON atau Lobby Le Meridiean. Disambut oleh seorang greeter yang sangat ramah (dan selalu menyapa dengan senyum selama saya ada disana) kemudian saya melakukan proses check IN. Walaupun saat itu baru jam 14.00, saya sudah diperbolehkan untuk melakukan check IN oleh reseptionist berkebangsaan India yang melayani dengan sangat ramah dan memperlakukan semua tamunya ibarat seorang tamu kenegaraan saja :D 

Selama proses check IN, disediakan pula guava juice sebagai welcome drink beserta hot towel untuk sekedar refreshment. Dan saya mendapatkan kunci kamar saya yang berada di Lantai 13. Ada Lift 6 buah untuk keseluruhan sehingga tidak terdapat keramaian yang cukup berarti. Seperti biasa, jangan lupa untuk wave kartu nya untuk dapat menuju lantai yang di inginkan.

 

PhotoGrid_1448845593720.jpg

(Room Key-Card Slot)

Masuk ke area kamar, langsung saya menemukan kamar saya oalahhhh.... pas buka pintu dan tempel kartu untuk electricity, kamar saya ternyata sudah di upgrade menjadi Super King Deluxe with LAKE VIEW.... Yeayyyy, kamar saya hadap danau saudara saudara. Kalau disana nama bekennya Lake Garden kalau ngga salah :D . Dan Fyi, biasanya beda view maka harganya juga akan berbeda sekitar 10 % kalau tidak salah hahahaha

 

 

mtf_vzSmI_1357.jpg.jpgPhotoGrid_1448846249061.jpg

(Amazing view)

Kemewahan yang ditawarkan HILTON memang tiada duanya (buat saya) :D 

Dengan kasur King Super dan bath tub untuk mandi mandi ala bidadari *ehh semua terakmodir dengan sangat baik dalam 1 ruangan seukuran 44 M2. Penempatan perabot sangat apik dan membuat rasanya kayak berada di dalam rumah sendiri, Ditambah dengan perabotan yang ada juga semuanya terlihat mewah dan sepertinya memang di upgrade setiap saat, jadi tidak ada yang terlihat tua atau kusam. 

Kasur Super  King Size, 1 set meja kerja, TV layar datar segede gaban (gatau ukuran berapa), mini bar + mini refrigator, 1 set sofa + meja, Peralatan setrikaan, lemari gede, dll menjadi pelengkap dalam kamar bertarif RM 400 ini.

 

 

PhotoGrid_1448845657155.jpgPhotoGrid_1448845756758.jpg

(Room preview)

PhotoGrid_1448845690997.jpgmtf_vzSmI_1354.jpg.jpg

PhotoGrid_1448626311787.jpgPhotoGrid_1448846068556.jpg

(Complimentary)

 

PhotoGrid_1448846042465.jpgPhotoGrid_1448845787278.jpg

Toiletries nya cukup lengkap dengan menyediakan merk yang saya belum pernah pakai sebelumnya lol Tapi tak apalah, apa salahnya dicoba hahahahaha.

Untuk showernya sendiri ada 2 pilihan selain dari bath tub yang ada, ada pilihan shower dengan standar pancur guyur dan ada satu lagi pilihan rainshower, jadi aernya keluar dari atas, kalau pas lagi mandi kayak lagi main hujan hujanan, apalagi kalau berduaan lol. Tekanan airnya sangat kencang dengan pilihan panas dan biasa.

 

 

PhotoGrid_1448846288725.jpgPhotoGrid_1448845917271.jpg

(Rain shower or conventional)

PhotoGrid_1448845881243.jpg

(Toiletries)

Satu hal yang cukup menyenangkan adalah fasilitas breakfast in bed nya mereka. Kita bisa meminta untuk diantarkan breakfast ke kamar hanya dengan mengisi guest card yang disediakan dan menggantungkan di pintu kamar, sesuai dengan permintaan dan tepat jam 7.30, kamar sudah di bel dan sang pramusaji sudah siap dipintu untuk mengantarkan pesanan kita untuk sarapan di dalam kamar. Pilihannya sangatttt banyak, rotinya saja sampai tidak habis, bahkan ketika teman saya datang, porsi makanan tersebut tidak habis dan masih bersisa. Rotinya sangat enak, ada 4 jenis roti yang disediakan dengan berbagai pilihan jam yang bebas pilih dan bebas pakai (disediakan dalam masing masing kemasan baru).

Ada juga pilihan minuman teh 1 teko, susu, coffee, orange juice. Kalau kuat, ya sudah habisin, tapi karna tidak suka susu di pagi hari, susunya ga kepakai lol. Pilihan menu utamanya sebenarnya namanya adalah The American, dengan sajian berupa 2 butir telur ceplok :D , sosis panggang, salad, jamur dll entah apa lagi namanya. Layak di coba untuk sarapan seharga RM 55 namun dengan rasa yang sangat sangat luar biasa tersebut. Sebenarnya dibawah ada banyak pilihan resto, bar, lounge untuk menikmati makanan. Tapi entah kenapa saya lebih suka privacy dengan menikmati makanan di dalam ruangan saja :P 

 

mtf_vzSmI_1358.jpg.jpgPhotoGrid_1448667239269.jpg

("Breakfast in bed" service)

oh iya, konsep kamarnya itu sendiri semi open. Jadi semua bilik bisa terhubung dengan menggeser glass wall yang ada. Jadi ketika anda sedang mandi dan tidak sedang bersama dengan pasangan anda, sebaiknya tutup area kamar mandi tersebut dengan menggeser glass wall yang ada. Atau misalnya bepergian dengan anak atau siapapun. Kecuali dengan pasangan anda, ngapain ditutup tutupin lol.

 

PhotoGrid_1448845725346.jpgPhotoGrid_1448845818688.jpgPhotoGrid_1448846321289.jpg

 

Yang kurang saya suka adalah:

- Pilihan TV channel nya sangat kurang maximal, bahkan HBO saja tidak ada. Selain itu pilihan TV Channel yang berbahasa Inggris pun sangat terbatas, selebihnya berbahasa Mandarin atau Melayu saja.

- Deposit room charge ( hanya boleh pakai cc) yang akan dikenakan hampir setara dengan tarif 1 malam kamar yaitu RM 300, buat saya sih too much

 

Tapi overall saya suka dari segi lokasi, pelayanan, fasilitas, dll Semua staff sangat ramah dan senyum setiap kita berpapasan dengan mereka dimana saja.

Saya suka dan saya ingin kembali lagi :D 

HarrisWang

http://inet.detik.com/read/2015/11/05/111915/3062729/398/turbulensi-di-pesawat-berbahaya-atau-tidak

 

Turbulensi jamak terjadi dalam penerbangan pesawat. Bahkan mereka yang sering terbang pun mungkin masih cemas jika mengalami goncangan turbulensi, yang kecil-kecilan atau cukup berat. Sebenarnya turbulensi ini berpotensi membahayakan pesawat atau tidak?

Turbulensi disebabkan massa udara yang bergerak dalam kecepatan tertentu, bertemu dengan massa udara dengan kecepatan berbeda. "Turbulensi memang tidak nyaman tapi juga tidak berbahaya," kata Kapten Steve Allright, pilot maskapai British Airways.

"Aspek berbeda dari cuaca menyebabkan tipe turbulensi juga berbeda. CAT atau Clear Air Turbulence adalah bentuk paling umum dari turbulensi yang kemungkinan besar Anda alami dan itu sungguh normal," paparnya seperti dikutip detikINET dari DailyMail.

Apakah turbulensi bisa menjatuhkan pesawat? Menurut pilot Patrick Smith, level turbulensi yang bisa merusak pesawat adalah sangat kecil kemungkinannya. Ketika pesawat terguncang karena turbulensi, pilot memandangnya lebih sebagai masalah ketidaknyamanan, bukan soal keamanan.

Jadi, perhatian utama para kru pesawat saat turbulensi terjadi adalah soal kenyamanan penumpang. Itu sebabnya pesawat mungkin akan diperlambat atau diakselerasi untuk memperkecil dampak turbulensi. Setelah melalui turbulensi, pesawat akan diinspeksi apakah semua fungsinya tetap normal.

"Pesawat didesain secara struktural untuk bertahan menghadapi turbulensi apapun dan kerusakan signifikan karena turbulensi adalah langka," kata Steve. Jadi meski turbulensi cukup hebat, pilot tak mengkhawatirkan apakah misalnya sayap akan terlepas. Tapi lebih memikirkan agar penumpang tetap rileks melaluinya.

Lalu di kala turbulensi, posisi kursi mana yang paling nyaman buat penumpang? Sebenarnya tak ada banyak perbedaan. Namun menurut Smith, tempat cukup nyaman saat terguncang turbulensi adalah sekitar sayap karena paling dekat dengan pusat gravitasi pesawat. Sedangkan yang tidak nyaman adalah deretan kursi paling belakang.

"Kondisinya mungkin mengganggu dan tidak nyaman, tapi pesawat tidak akan kecelakaan. Memang tanpa keraguan, salah satu hal yang ditakuti penumpang pesawat adalah turbulensi. Tapi turbulensi adalah bagian dari penerbangan dan tak perlu ditakuti," pungkas Allright.

 

HarrisWang

Kemarin saya menggunakan penerbangan China Southern Airlines untuk keberangkatan dari Guangzhou China, Ke Jakarta Indonesia.

 

Penerbangan yang saya gunakan dengan keberangkatan dari Guangzhou Baiyun International Airport, dengan jam keberangkatan jam 17.10 waktu local. Dan estimasi ketibaan di Indonesia pada pukul 20.50 WIB, dengan total durasi penerbangan sekitar 5 jam.

 

Penerbangan bernomor CZ387 yang saya pakai, menggunakan armada Boeing 737-800 dengan total kapasitas penumpang 162 penumpang.

 

1.    Tiket

 

Tiket untuk penerbangan kali ini saya beli sekitar 4 bulan sebelumnya dan mendapatkan harga promo sekitar USD 240. FYI, website resmi maskapai ada 2 macam, yang satu memang dengan berbahasa China (www.csair.com) dan sepertinya memang di khususkan untuk masyarakat domestic saja. Karena pas saya coba mencari nama tujuan Jakarta, tidak dapat ditemukan padahal di category international flight. Jadi saya melakukan pembelian di website kedua dari maskapai yaitu global.csair.com

 

Untungnya saya bisa melakukan verifikasi kode booking yang saya peroleh di ke dua website maskapai tersebut, jadi cukup tenang karena berarti tiketnya sah dan dapat digunakan. Saya juga sempat kontak kantor perwakilan mereka di Jakarta, di bilangan Kuningan (The East Mega Kuningan Lantai 9, 021-57958222) dan meminta resend e-ticket, just in case apakah mereka punya database nya. Dan ternyata dikirimkan pada saat itu juga.

 

2.    Baggage Allowance

 

China Southern Airlines termasuk yang cukup pelit dalam memberikan bagasi, dan peraturannya sangat ketat sekali. Untuk pembagaian berat bagasi yang di izinkan dengan gratis, dibagi menjadi beberapa zona, yang mana Indonesia masuk ke dalam zona yang hanya di izinkan 1 piece saja dengan berat maximum 23 Kg. FYI, Garuda saja memberikan 30 Kg dan bisa dipisah pisah menjadi beberapa pcs).

 

Jadi mau bareng bareng berapa orang, yang penting setiap orang hanya boleh 1 piece dengan berat maximum 23 kg per piece. Lebih dari itu di kenakan charge RMB 1,000.

 

3.    Check IN

 

Proses Check IN di bandara Baiyun sangat lambat. Ada banyak counter yang tersedia, dan khusus untuk China Southern International, bisa check IN di area G, H. Dan per zone itu sendiri ada sekitar 10 counter untuk kita mengantri. Tapi dimana mana penuh, sampai kami saat itu ambil antrian di area F, yang memang masih tetap melayani check IN domestic maupun International. FYI, Bandara Baiyun bandara yang cukup besar, modern dan masih dalam tahap pengembangan. Entah seperti apa jadinya kalau pembangunannya sudah selesai, karena dengan kondisi sekarang saja, sudah cukup luas. Persiapkan waktu sekitar 3 jam sebelum jadwal penerbangan anda, karena proses check IN cukup lama, bahkan ground staff nya masih sempat sempatnya menawarkan member card ke setiap orang yang sedang melakukan check IN (gimana ngga tambah lama tuh).

 

4.    Boarding Time

 

Sambil menunggu waktu boarding, setelah melintasi area custom dan imigrasi (oh iya, di custom barang saya ada yang di ambil, yaitu parfum. Saya pikir itu Cuma ukuran 100ml ternyata terpampang jelas kalau botolnya bertuliskan 125ml, di ambil deh hahaha). Dan juga pas di area pemeriksaan custom, semua gadget, dan spray stuff harus dipisahkan, dikeluarkan dari tas/koper bawaan kita. Jadi hindari mengunci/menggembok tas anda selama di area custom. Saya sempat gembok backpack saya, dan ternyata suruh scan ulang karna notebook saya harus di keluarkan dan di scan terpisah. Kami melanjutkan perjalanan ke area ruang tunggu dan mampir ke beberapa duty free shop. Dari area boarding ke area ruang tunggu saja, menghabiskan waktu berjalan kaki sekitar 10 menit. Ruang tunggunya cukup nyaman, luas dan banyak kursi kursinya per zona gate schedule yang terpampang di layar LCD.

 

5.    In Flight

 

Kesan pertama pas masuk ke dalam pesawat adalah sempit. Ya ialah, boieng 737-800 digunakan untuk penerbangan jarak jauh cukup dipaksakan, apalagi diatas 2 jam. Jarak antar kursi juga sangat tidak memadai, bahkan untuk angkat kaki sebelah, rasanya sudah tidak muat. Konfigurasi kursi penumpangnya juga 3 – 3, yakni 3 di kiri dan 3 di sebelah kanan. Armada seperti ini seharusnya digunakan untuk jarak pendek sih, mirip mirip seperti Airbus A320 nya Airasia atau Tigerair yang kelasnya adalah Low Cost Carrier LCC. Sementara setahu saya, China Southern Airlines adalah maskapai penerbangan medium menengah, bukan LCC. Jadilah setelah menginjakkan kaki di dalam pesawat, langsung cemberut hahaha.. Oh iya, pemilihan kursi sudah dapat dilakukan semenjak pembelian tiket, free untuk kelas economy. Dan saya memilihkan 2 kursi area sebelah kiri, window dan tengah. Sedangkan di aisle kami ada 1 orang Sweden yang nota bene kakinya sangat panjang dan kelihatan sangat tersiksa sepanjang perjalanan.

 

6.    Makanan

 

30 menit setalah pesawat take off, pramugari menyuguhkan orange juice sebagai welcome drink. Lumayan menyegarkan di tengah kesempitan. Dan beberapa saat kemudian, pramugari juga membagikan hot meal yang sudah include di dalam tiket penerbangan tersebut. Mereka menawarkan apakah mau nasi + seafood atau Nasi + ayam. Mami saya memilih nasi seafood dan saya sendiri memilih nasi ayam. Menu yang saya dapatkan yaitu nase + chicken teriyaki + sayuran, yoghurt, roti, buah pisang dan salad. Rasanya sangat jauh dari ekspektasi diawal, semuanya so so, hanya pisangnya saja yang enak LOL.

 

7.    Entertainment

 

Tidak ada personal monitor untuk masing masing penumpang, hanya ada overhead screens yang akan ditonton bersama dari sekitar per 5 row penumpang (dalam hal ini 15 pasang mata) yang diletakkan di kabin pesawat. Ukurannya standard seperti pada pesawat umumnya. Disediakan headset dengan pilihan apakah mau ikut mendengarkan tayangan di overhead screens nya atau mau mendengarkan music saja. Waktu itu diputarkan film Jurrasic World, dan penerbangan baru separuh, filmnya sudah habis dan tiba tiba layarnya digulung. Semua yang tadinya asik menonton tiba tiba bengong harus ngapain lagi, karna layarnya sudah ditutup. Saya pikir harusnya mereka meneruskan dengan tayangan lain atau apa gitu, biar ga bengong semua hahahahaha. Pilihan lagu lagu yang disediakan juga tidak ada yang familiar, semacam keroncong mandarin, ganti line berikutnya, lagu country yang kurang familiar dan begitu seterusnya. Akhir kata, kami memutuskan untuk mengeluarkan notebook dan menggelar meja makannya sebagai tatakan notebook dan jadilah mami menonton serial The Lord Of The Ring, episode The Hobbit “ The Battle of The Five Armies”. Tau sendiri durasi filimnya, kami landing kurang lebih pas dengan habisnya film tersebut LOL.

 

8.    Cabin Crew

 

Pelayanan cabin crew nya lumayan, mereka selalu berusaha tersenyum. Namun kadang mereka setengah berlari (bukan jalan cepat) di lorong pesawat, entah mau ngasih tau apa ke temannya di belakang atau di depan. Mereka kurang tanggap pas setelah selesai menikmati hidangan, lamaaa banget baru datang kumpulin piring/box bekas makanannya. Kita sempat sekitar 15 menit kayak orang bingung, duduk manis ga bisa ngapa ngapain karena di meja makan depan kita penuh dengan box/mangkok/cup bekas makan kita. Bahkan si bule di sampaing saya sempat meletakkan perkakas kotornya di bawah kaki karena dia mau buka laptop. Untung saat itu cabin crew segera datang, walaupun sudah cukup lama menunggu. Mereka memang terlihat sangat kelelahan, mungkin sudah seharian bertugas atau bagaimana, kurang tahu. BTW, cockpit crew sama sekali tidak ada menyapa penumpang mulai dari awal sampai akhir. Sampai sampai kita tidak tahu kita di pilotin siapa. Beda dengan di Indonesia, yang sampai sedang melewati gunung semeru aja di ceritain hahahahaha.

 

PhotoGrid_1446002072746.jpgPhotoGrid_1446002099971.jpg

PhotoGrid_1446002162515.jpgPhotoGrid_1446002211539.jpg

PhotoGrid_1446002134718.jpg

HarrisWang

Hallo!

Bepergian ke China menjadi pengalam unik tersendiri bagi saya, khususnya mengenai urusan perinternetan. Seperti kita tahu selama ini, bahwa di China itu, beberapa website yang lumrah kita gunakan di Indonesia, ternyata disana di blokir dan tidak bisa digunakan misalnya: Situs mesin pencari GOOGLE, Facebook, dsb.

Untuk mengakali hal tersebut, dan mengingat akan kebutuhan online data urusan pekerjaan kantor ke Jakarta, maka saya memutuskan untuk tetap menggunakan nomor dari Indonesia untuk full digunakan selama perjalanan saya di China. Saya adalah pengguna kartu HALO dari Telkomsel semenjak kurang lebih 5 tahun yang lalu. Dan yang saya pikirkan adalah, saya gamau repot harus ganti ganti nomor selama disana dengan membeli kartu lokal, saya gamau repot sampai tidak bisa buka google, google maps, facebook dan sebagainya.

Akhirnya saya putuskan untuk tetap menggunakan kartu HALO saya selama perjalanan di China.

Cara Pengaktifannya cukup mudah:

~ Pastikan HP anda mobile data nya di non-aktifkan pas landing di China

~ pastikan fitur data roaming sudah di aktifkan

~ Tekan *266# dari ponsel anda dan akan ada pilihan menu yang muncul

~ Pilih Negara Tujuan yakni dalam hal ini adalah negara di Asia

~ Konfirmasikan jika anda ingin mengaktifkan fitur Paket Internet Data Roaming unlimited sesuai hari yang anda butuhkan (ada pilihan 1 hari, 3,5, dan 7 hari) Saya memilih 7 hari.

~ Anda akan terima SMS dari Telkomsel kalau paket data anda sudah di aktifkan

~ Aktifkan data mobile di ponsel anda, dan anda siap menggunakan internetan sepuasnya di negara tujuan anda (Jangan sekali kali mengaktifkan sata mobile jika belum menerima SMS pemberitahuan bahwa paket data roaming international anda sudah diaktifkan)

Setelah sukses, maka anda siap menggunakan internetan tanpa batas. Dan selama perjalanan saya, dari Beijing, Shanghai, Guangzhou dan kota kota lainnya, semua berjalan lancar tanpa ada kendala. Mau buka Facebook, Google dll, tetap serasa lagi di Indonesia, tidak ada batasan.

Harga untuk paket 7 hari adalah IDR 480.000 (include VAT). Cukup mahal memang, jadi disesuaikan dengan kebutuhan saja!

Paket saya aktif selama 7 hari, dan masih ada sisa 1 hari lagi. Berhubung di Telkomsel ada memperlakukan "Capped Data Roaming" yang artinya, kalaupun kita tidak mengaktifkan paket data roaming seperti diatas, telkomsel tetap membatasi pemakaian internet kita dalam sehari hanya maximum IDR 150.000, fasilitas ini diadakan untuk menghindari para pelanggan kaget setengah mati pas terima tagihan bulanan dari kartu pasca bayarnya. Jadi kalaupun jebol pemakaiannya, maximal cuma sampai batas pemakaian UDR 150k saja, jadi saya pilih ini saja, toh juga cuma sehari.

Setibanya di Indonesia, kita bisa memilih menu di *266# kembali untuk mengembalikan paket data kita menjadi paket data normal di Indonesia sebagaimana biasanya.

Buat saya, simple dan sangat membantu.

Salam Jalan-Jalan!