Sign in to follow this  
  • entry
    1
  • comments
    2
  • views
    707

About this blog

DSC_1196.JPG

Debut solo trip to seoul 16-20 agustus 2016

Beberapa tahun terakhir pengen banget jajal solo trip tapi takut terus bawaannya, takut nyasarlah, takut boringlah dan yg paling ditakutin, takut diperkosa. setelah trip ke singapore sama temen, ketemulah para solo traveler dr belanda, korea, perancis. mereka cerita pengalaman mereka selama jadi solo traveler, dan kedengerannya menyenangkan. Keingininan makin menjadi setelah kepulangan dari singapore, dan negara pertama yang dituju, Korea Selatan tentu saja, i love korean drama, waktu di singapore ketemu eva orang korea, saya cerita, saya pengen banget kenegara kamu, dia jawab, datenglah kamu bisa stay ditempatku...wah makin membuncah keinginan itu, gratisss bo nginep hehehehe...

Beberapa bulan kemudian saya hunting tiket, pengen cari aman lewat travel, tapi koq mahal. setelah hunting dapatlah tiket air asia 3,8an pp transit KL. Setelah itu cari hotel, urus visa. karena saya susah ijin-ijin untuk ke kedutaan, saya urus via travel langganan kantor 680rb utk harga visa. memang kalau menggunakan jasa travel persyaratan tabungan mesti diatas 50jt, tapi mau gimana lagi :), tidak sampai 1 minggu selesai urusan visa.

persyaratan visa korea:
1. Paspor masa berlaku 6 bulan.
2. FC Kartu Keluarga
3. Surat Sponsor dari kantor
4. Surat Referensi Bank
5. NPWP
6. SPT Pajak
7. FC Rekening Koran 3 bulan terakhir.
8. pas photo 4x6 2 lembar background putih.
9. Print Out Reservasi Tiket.
10. Print Out Reservasi Hotel

day 1 , Selasa 16/8/2016

Mendarat di KLIA2 jam 23.30 , transit kurang lebih 8 jam, penerbangan selanjutnya jam 8 pagi. untuk berhemat saya pilih ngampar di area transit, cari lapak yang ada colokan buat nge-charge hp, tidur deh. tenang aja, area tempat transit ramai orang tidur koq, jadi banyak temennya. stay cool aja.

day 2 , Rabu 17/8/16

jam 5 siap2 menuju gate keberangkatan, setelah sholat subuh cari teh anget dulu, karena dibandara dingin kalo pagi, teh lemon anget aja harganya 7,6 MYR.

jam 7:30 boarding time menuju Incheon-Seoul
jam 08.00 take off, pelajaran sih ya, lebih baik pas booking + aja sm makanan atau bagasi kalau naik AA, soalnya mahal banget euy kalo beli di tkp. sy beli cheese macaroni+air minum 38 MYR ( abis dah ringgit gue, secara gue cuma bawa 50MYR doang ). Karena ini penerbangan pertama gue yang durasinya panjang +/- 7 jam, jadi nervous dan boring setengah mati.

jam 16.00 sampai juga di Incheon Airport. Ya Allah gue udah sampe Seoul,bawaannya pengen sujud syukur, tapi ga usahlah yaa, liat antrian imigrasi udah panjang gila ajaaa. Sementara gue belum sholat dzuhur+ashar. gue stay cool di imigrasi , bayangan-bayangan ketakutan kena cek random sirna lama-lama karena gue capek , gue percaya diri bakal lancar-lancar aja. Alhamdulillah setelah cek paspor + photo + sidik jari, gue bebas dari imigrasi.

jam 17.30 gue harus cepat-cepat sampe hostel buat sholat, pertama2 gue harus beli T-Money dulu, kartu transportasi di mini market , ehh antri. pas gue cek koq harganya gak sama ya dg di forum-forum yg saya baca 4,000 KRW, ternyata harus beli di sevel baru 2,500 KRW. ya udahlah yaa...langsung top up 10,000 KRW. Menuju MRT , cari mencari malah menuju terminal bis, ternyata tadi saya  salah arah keluar, mestinya turun malah naik. Ketemu MRT arah ke st.Cheonggu, transit dulu di st.Geongdok. oh ya, ada 2 pilihan kereta, ada yg express dan ada yang all stop train. yang Ekspress , itu langsung menuju seoul station, tanpa berhenti biayanya 10,000 KRW, Saya naik MRT yg all stop train  biayanya di cover T-Money sampai St. Cheounggu 4,125 KRW. Jarak  tempuh kurang lebih 1 jam.

IMG_20160906_140447.jpgT-Money 

note: sebaiknya install aplikasi subway dulu, memudahkan ke tujuan2 yg menggunakan MRT, saya menggunakan aplikasi METROID-HD, sy juga install aplikasi map subwaynya.

jam 19.00 sampai di Yakorea Hostel Dongdaemun, check in , sy nginap 3 malam , biayanya 37,440 KRW bayar ditempat. Alhamdulillah masih sempet jamak dzuhur+ashar, karena maghrib disini jam 19.30. karena udah malem dan lelah, sehabis makan malam di Lotteria saya tidur.

day 3, Kamis 18/8/16

jam 07.00 udah rapi, sarapan pake pop mie bawa dari jakarta.

jam 7:30 langsung cuss,
spot 1 : Gyeonbokgung Palace, dr st.cheonggu naik line 5 arah Gwanghamun exit 2, eh kepagian , mereka buka gate jam 09.00, jadinya ya poto2 dulu digerbang, enak masih sepi.

jam 09.00 check in ke Istananya , harga tiket 3,000 KRW, muter2 + photo2 1 jam kira2.

DSC_1200.JPGDSC_1209.JPG

jam 10.00 ada pertunjukan, cuma sy skip, langsung menuju National Museum of Korea, ini agak boring sih, sy langsung out.

jam 10.00 otw ke Chenggyecheon Stream, tanya2 ke satpam situ, doi ga paham inggris,ya udahlah gue lurus aja ke arah gwanghamun squre, ke area king sejong, ternyata lagi ada perayaan mengingat tragedi tenggelamnya kapal sewol, kalo di negara kita kalo ga gede2 amat peristiwanya g bakal diinget2 hehehehe...

jam 10.30 dannn ketemuuuuuu Cheonggyecheon Streamnya...yeayyyyy...udah rame aja sih, cari spot , duduk , angkat celana, rendem kaki deh, pas summer gini, ademmm....

jam 10.50menuju bukchon hanok village, eh malam ketemu kantor K-Style Hub, kantor pariwisata korsel gitu, gue emang rencana sewa hanbok gratis disitu. daftar, dpt yg jam 11.00, ga lama nunggu langsung pilih hanbok , poto2 deh.
ini tempat sungguh asyik, ada mushola, ada map bahasa Inggris utk berbagai tujuan wisata, ada staf buat tanya, disedikan 3 bahasa, Inggris, China and Japan. ada spot photo box dgn artis versi digitalnya, ada caffe, juga dg bangku2 yg asik, wifi kenceng, mau cari,pesen hotel dn penerbangan juga ada. museum makanannya juga ada, traditional food ada juga...keren bangetlah nih tempat. gue nongkrong disini 1,5 jam. ishoma gitu.

note: Buat yang pertama kali ke Seoul seperti saya, wajiblah ke sini, ngebantu banget.

jam 13.00 cus ke bukchon, kata stafnya gue bisa jalan kaki 30 mnt atau naik MRT ke st.anguk line 6. krn cuma 30 mnt gue pilih jalan kaki. ternyataaaa sy salah jalan, malah ketemu ngeliat Seoul Tower dari kejauhan, saya ikutin aja. ehh, ketemu Myeongdong Shopping street. N-Seoul Tower dan Myeongdong memang salah 2 tujuan saya hari ini. dan barang-barang di sini lucu-lucu banget, ngitung-ngitung kurang lebih abis 50.000 KRW.

oreaaaa 144.jpgDSC_1286.JPG

jam 16.00 menuju N-Seoul Tower, nyebrang aja dari Myeongdong, lurus terus ikutin jalan Namsan Way, dan lumayan jauh ternyataaa. Nanjak pula, mestinya dari nyebrang tuh ambil arah kanan trus belok kiri ada eskalator ke arah sana ( saya baru tahu setelah pulang dr N-Seoul Tower ).

Naik Cable Car ke N-Seoul Tower 8,500 KRW pp.
beli minum 1,000 KRW
makan siang 8,500 KRW
banana milk 1,500 KRW

oreaaaa 132.jpgoreaaaa 134.jpgoreaaaa 135.jpgoreaaaa 136.jpg

jam 18.00 balik lagi ke Myeongdong, cari2 eeg tart yg pernah lihat di forum2, harganya 2,000 KRW, dan rasanya ga enak, sebaiknya turunkan ekspektasi serendah-rendahnya untuk makanan di korsel ya, yg ada didrakor belum.tentu seenak yang kita bayangkan.

jam 19.00 balik ke hostel, dr Myeongdong Line 4 , transit sekali ke Line 5 ke st.Cheonggu. makan prepare ke Nami Island trus tidur.

day 3, Jum'at 19/8/16

Nami Island

jam 07.00 udh bangun dan sarapan pop mie.
jam 07.30 cuss , dari st.cheonggu line 5 ke arah St.Gapyeong sekitar 2 jam.

dari st.Cheonggu Line 5 ke arah St.Sangbong, terus transit pindah jalur ke Gyeongchun Line, menuju st.Gapyeong melewati 13 stop, dicover T-Money 2,250 KRW.

oreaaaa 150.jpg

jam 09.30 sampai di st.Gapyeong, jangan lupa ambil brosur dulu ya di tourist information, menuju Nami Island harus ke pelabuhannya dulu. ada 2 tranportasi ke arah sana :

Shuttle bis katanya 6,000 KRW ini roundtrip, bisa mampir ke wisata sekitar, seperti Garden Morning Calm, Petit France dsb. Atau naik taxi +/- 3,000 KRW sekali jalan. Hasrat hati ingin naik shuttle tapi nunggunya lama, panas pula, jadi naik taxi aja , ternyata kena 3,700 KRW.

Beli tiket menuju Nami Island 8,000 KRW pp include harga kapal. Nami Island ini luas juga. Strolling around sampe dzuhur, Alhamdulillah ada Prayer Room.

oreaaaa 152.jpgoreaaaa 191.jpgoreaaaa 161.jpg

oreaaaa 184.jpgoreaaaa 178.jpg

jam 13.00 keluar dr Nami Island, naik taxi ke st.Gapyeong 3,000 KRW.

jam 15.00 menuju Hongik University, tempat gaul juga katanya lebih murah juga dr Myd. murah sih memang tapi tempatnya agak boring. ya udah jalan2 aja sekitar situ, mampir ke daiso jajan oleh2 abis 12,000 KRW, jajan es 3,800 KRW, sm beli kaos kaki 1,000 KRW

jam 17.00 rencana mau ke Myeongdong lagi, tapi hujan deres, baliklah ke hostel, ISHOMA dulu. Makan Malam beli Ayam di Lotteria 9,800 KRW.

Day 4 , Sabtu 20/8/16

jam 07.30 bangun
jam 08.00 cuss ah mau ke Myeongdong dulu, beli kaos titipan temen, kaos tulisan korea 2 x 11,000 KRW = 21,000 KRW
jam 09.00 ke Bukchon Hanok Village, yg terlewati di hari pertama, masih ad waktu, dr Myd ke Bukchon naik line 6 berhenti di Anguk station exit no.4, disini saya sempat lost, tanya oenni2 disana,malah dia berbaik hati nganter krn dia ga bisa kasih tau pake bahasa Inggris. baik banget yah.

jam 9.30 di Bukchon udh keduluan sama gerombolan turis dari China, jadi susah dapat spot bagus. Bukchon kaya kampung adat gitu, sementara Hanok adalah nama Rumah Adatnya. Rumah-rumahnya masih traditional gitu, jadi memang masih ada penghuninya, kamanya dilarang berisik. Sempat mampir ke salah satu rumahnya, asal beli minuman dari tempat dia boleh photo-photo disitu. Saya coba rice wine drinknya , enak dan manis , cocok buat musim panas kaya gini. Rice wine drink cuma 2,000 KRW, relax ini cuma minuman rendaman beras, kaya air tape gitu. no alkohol.

DSC_1310.JPGDSC_1294.JPG

DSC_1305.JPG

jam 11.00 otw ke bandara
jam 12.00 check in, kelebihan beban buat kabin jadi mesti drop bagasi dan bayar ( mahalnya minta ampun ) , gue ga tau triknya, mestinya pakaian gue bongkar dr tas dan pake semuanya smp KL, atau beli bagasi pas booking. pelajaran mahal banget deh.

jam 16:00 boarding ke KL
jam 22.00 smp KL, tidur ngampar di KLIA2

day 5 , Minggu 21/8/16
jam 07.00 boarding ke JKT
jam 08.00 smp JKT

selesai.....
Alhamdulillah
gue bangga sm diri gue, bisa ngatasin semua sendirian...mission complete!!!
tekanan paling banyak yaa dari diri sendiri.

dream and make it happen or ikhlasin aja...

 

 

 

oreaaaa 238.jpg

oreaaaa 153.jpg

oreaaaa 154.jpg

oreaaaa 176.jpg

Entries in this blog

2nd Solo Trip To Japan

Sesungguhnya bepergian sendiri itu adalah pilihan , ya pilihan terakhir ( joke-nya Ryan Adriandy). Karena sejatinya bepergian dengan teman lebih sempurna ( karena ada yang motoin) aja. Teman-teman yang lain tidak ada yang bersedia menemani saya karena satu lain hal. Voila, solo backpacker lagi kali ini. Percayalah kebanyakan baca forum jalan-jalan hanya akan meracuni otak anda, khususnya saya. Perjalanan ini saya rencanakan selama 1 (satu) tahun, dengan asumsi tabungan saya tahun ini (2018) khusus untuk traveling saya ke Jepang. Cuti kantor cuma ada saat natal,tahun baru dan lebaran, jadi susah dapat tiket promo. Saya berangkat pas natal dan menjelang tahun baru, awal januari 2018 sudah hunting tiket, sudah pernah naik air asia waktu ke korea, kali ini saya mau naik pesawat full service , dapat tiket Garuda ke Jepang pp via haneda 6.5 Juta saja, mahal? i don't care , my travel my rule. ( dihhh nge-gasss) Ini winter trip pertama, tujuan jelasnya cari salju. Persiapannya cukup repot ya ternyata, karena banyak yang harus dibeli juga. Berikut persiapannya : Visa Waiver, ngurus di travel 100K JR Pass 7 Days beli di traveloka 3,4 jt Sim Card 7 Days beli di toped 200K Syal,Topi Kupluk, Penutup telinga (kurang berguna sih, krn gue udh pake kerudung, pake kupluk udah cukup. Jaket ULD second (pernah gw pake pas naik gunung merbabu)  Jaket inner pinjeman temen Base Layer 3 bh Sepatu Hiking dan Sneaker Kaos Kaki khusus winter 2 bh Legging Thermal 1 bh Sarung Tangan 2 bh Uang Saku 8 Juta ( 60.000 Yen ) selama 6 Hari ( Hotel+Makan+Transportasi Non JR Pass) Langkah berikutnya bikin ittinerary, nyontek aja punya orang terus dimodifikasi sesuai kebutuhan. Bulan berlalu, semakin dekat ke hari-H, yen semakin mahal karena dollar naik (pasrah).  Hari 1, 24 Des 2018  Pesawat berangkat tepat waktu, jam 23.50 dari Cgk , tiba di Haneda jam 09.00. Hari 2, 25 Des 2018 Urusan imigrasi dan custom beres, langsung ke kantor JR untuk tuker voucher.  Kantornya terletak di Lantai 2F Haneda Airport, masuk saja nanti disuruh antri dan dikasih form untuk diisi, prosesnya mudah. Sekalian nanti diarahkan untuk tujuan selanjutnya menggunakan shinkansen. Bagi pemegang JR Pass bisa langsung naik monorail ke Tokyo (Gratis). Karena saya mau ke osaka , (di kantor tadi langsung pesen kursi ke osaka) saya harus turun di stasiun shinagawa untuk transit, kemudian naik shinkansen. lama perjalanan sekitar 2,5 jam. Soal reserve seat ini, kalau ada waktu untuk reserve, reserve lebih baik ( gerbong 6-terakhir) dan tidak ada pemeriksaan didalam kereta. Jika waktu mepet , langsung aja lihat jadwal dan jenis shinkansennya ( asal jangan naik nozomi atau green car ya) . Untuk Non Reserve Seat khusus di gerbong 1-5 dan ada pemeriksaan oleh petugas.  Jam 14.00 sampai Osaka. Lokasi Hotel saya, Guest House Koma, harus naik metro subway ( tidak tercover JR Pass) , maka saya harus beli kartu ICOCA seharga 2500 Yen, 500 untuk kartu, 2000 untuk saldo. Cek in hotel sekitar jam 15.00, saya menginap selama 2 malam, it was not a good hostel, but it was okay. Jalan kaki ke Dotonburi cuma 15 menit aja dari hostel. saya suka Dotonburi meskipun ramai, lokasinya enak buat nongkrong , makan, belanja. Mau makan takoyaki eh mengandung B2, ga jadi deh. Alhamdulillah abang2nya sekadar mengingatkan ( ala2 sabda netizen ). Akhirnya makan malamnya di Starbucks Osaka, pesen kopi sama dessert 2 macam, abis sekitar 1000 Yen. Jam 19.00 ke Osaka Castle. Dari stasiun terdekat dari Dotonburi ke St.Morinomiya sekitar 30 menit. Area Osaka ini juga ada tamannya, banyak orang beraktivitas. Ada yang lari, ada yang pacaran, banyak macam. Suhu 6 derajat celcius, tangan makin dingin, makin sering masukin tangan ke saku, jalanpun dipercepat. Nah di area Osaka Castle kita bisa lihat tempat yang ada Winter Illumination gitu. Pengen kesana, tapi bingung nama tempatnya. Bertanyalah kepada abg jepang ( sepertinya anak SMP ), kendala bahasa tidak masalah, kita menggunakan google translate. Saya diantar sampai lokasinya, antrian tiket sudah memanjang, harga tiket 1200 Yen. Karena malas antri saya memutuskan batal masuk. Saya mengucapkan terima kasih kepada abg-abg tadi. Ternyata kabar orang jepang itu baik, nyata adanya. Minasan, Arigatou gozaimass!! Jam 21.00 pulang ke hostel. Hari Ke 3, 26 Des 2018 Jam 07.00 pagi langsung cuss mau strolling around kyoto. Jangan lupa sarapan guys, jajan onigiri dulu di Lawson. Reserve tiket ke Kyoto, dari Osaka cuma 15 menit. Tujuan pertama kita ke Arashiyama dulu. Dari Kyoto ke Arashiyama sekitar  30 menit ( JR Pass ), lanjut jalan kaki sekitar 15 menit dan patuh sama google maps. Arashiyama ini sih ga gede-gede bangetlah, cuma area sekitarnya asik, dan tidak sesepi di google guys, banyak orang mau photo di area yang sering ada di IG, Google dll. Nah pas arah pulangnya, banyak toko souvenir dan resto, jalan lurus dikit ketemu kali, mayanlah buat merenung dan photo2. Ini daerah asik banget sih, gue suka. Jam 12.00 menuju Fushimi Inari , dari Arashiyama mesti ke Kyoto dulu, dari Kyoto stasiun ke Inari stasiun cuma 5 menit, posisinya pas banget seberang stasiun. Tiang/Gapura Oranye langsung kelihatan. Fushimi Inari tidak terlalu ramai saat itu, Inari itu ternyata gunung , yang sampai puncak dan sampai habispun bisa dihitung dengan jari, jadi agak leluasa pas photo. Memutari Inari selama 2 jam kurang lebih (saya lupa) dan ingat belum makan siang, setelah menuruni Inari pas arah keluar ada Kafe Inari, mampir kesana mesen kopi dan roti apple , sumpah ya rotinya enak banget, pas buat lunch. Kopi plus roti kurang lebih 2000 Yen. Jam 16.00 menuju Kiyamizudera Temple, hanya 30 menit dari St.Inari, berhenti di St.Tofukuji lalu jalan beberapa meter untuk naik bis No.207, sekitar 15 menit untuk sampai di Bus Stop Kiyomizu-michi, saya bayar bis menggunakan ICOCA, biayanya sekitar 280 Yen, nanti di dalam bis ada layar pemberitahuan tentang lokasi dan harga. Dari lokasi bis stop, tinggal nyebrang dan ikuti jalan aja sekitar 100 meter. Disini sekitar 2 jam, Jam 18.00 langsung pulang ke Dotonburi Osaka ( I love this place ), mencoba sushi wagyu yang 1 piecesnya 800 Yen, lanjut dinner di Sugiya, makan nasi dengan cincangan tuna mentah ditambah kuning telur mentah seharga 650 Yen. Lumayan enak dan mengenyangkan. Lalu pulang ke hostel. Hari ke 4,  27 Des 2018 Jam 07.00 Check Out dari Hostel, rencananya hari ini mau ke Shirakawago, karena jadwal cuaca tidak turun salju, jadi saya alihkan ke Nara dulu sebelum ke Tokyo. Jam 08.00 sudah tiba di Nara. Tujuan pertama Nara Park, kemudian Tennoji Temple. Sampai di Nara Park sudah disambut oleh Rusa-rusa lucu yang dibiarkan bebas begitu saja. Tennoji Temple ini dekat dengan Nara Park. Biaya Masuk 800 Yen. Didalamnya ada patung Budha yang besar, dan beberapa tokoh yang saya tidak tahu Namanya. BTW, rasa airnya enak sekali. Jam 12.00 langsung ke stasiun menuju Tokyo. Dari Nara ke Tokyo , saya transit dulu di Kyoto untuk reserve seat ke Tokyo. Perjalanan sekitar 2,5 jam. Jam 16.00 sampai di Tokyo, untuk sampai hostel saya harus ke St.Nishiarai, sekitar 30 menit. Dari Osaka yang tenang, ke Tokyo yang ramai, agak terkejut juga. Disini sempat salah stasiun juga, karena malas tanya dan hanya mengandalkan google map. Jam 18.00 baru deh sampai hostel, saya menginap selama 3 malam di Emblem Hostel Nishiarai. Hari ke 5, 28 Des 2018 Ternyata selama ini salah ngecek prakiraan cuaca, thanks to friends at komunitas backpacker di FB. Jam 07.00 pagi langsung ke Shirakawago dari St.Ueno, selalu reserve seat. Dari Ueno menuju St.Toyama sekitar 2,5 jam. Sekitar jam 11.00 sampailah kita di Toyama, dan disambut gerimis salju. Salju pertama saya, pengalaman yang luar biasa. Oh tunggu pas sampai di shirakawago, pasti lebih keren. Dari Toyama saya tidak mendapatkan bis, karena sudah full. Saya memang tidak pesan online, karena saya pikir saya hanya sendiri. Ternyata susah juga, tapi masih ada opsi lain, dari St.Toyama kita ke St.Takaoka, sekitar 30 menit.  Disini saya ketemua 1 keluarga (Ayah;Ibu dan 3 anak kecil) punya tujuan yang sama, mereka nekat juga , secara go show juga. Setelah ke meja informasi, langsung cari bis yang tidak perlu pesan online. Nama bisnya World Heritage Bus, dengan biaya 1800 Yen, merupakan bis umum yang memang tidak menyediakan online reservation. Sayang seribu sayang baru ada bisnya jam 13.20, sementara kita sampai takaoka jam 12.00. Killing time dengan main salju di terminal bis takaoka. Jam 13.20 bis tiba, masih 2 jam lagi menuju shirakawago. Tapi jangan sedih, sepanjang perjalanan pemandangannya menakjubkan. Dimulai dari rumah-rumah yang diselimuti salju tebal sampai dengan pemandangan bukit-bukit bersalju yang tidak habis-habis. Sebenarnya tidak mesti ke shirakawago sih untuk menikmati salju dan rumah-rumah adat. Anda bisa berhenti di 2 atau 3 bus stop sebelum shirakawago. Jam 15.30 tibalah saya di shirakawago, jenis bis yang saya naiki, punya jadwal terakhir dari shirakawago jam 16.00. Pusinglah, masa jauh-jauh kesini cuma punya waktu 30 menit. Bersyukur masih ada bis terakhir tujuan St.Takayama jam  17.30 tiketnya 2475 Yen. Sesungguhnya 1 jam 30 menit itu kurang untuk mengeksplorasi shirakawago, pun tidak sempat naik ke high point, karena hujan salju yang cukup lebat, took-toko pun banyak yang tutup, suasanapun agak gelap. Ya sudah terima saja. Ambil gambar dan video merupakan hal yang wajib. Dan saya masih terkagum-kagum oleh kebesaran Ilahi atas ini. Jam 17.30 pulang dengan bis terakhir ke Takayama, jam  18.30 tiba di St.Takayama langsung Tokyo, tapi transit dulu ke Nagoya. Jam 12.00 sampailah di St.Ueno. Jam 12.15 sampai di Hostel. Sekadar info MRT di Tokyo itu sampai jam 01.00 pagi. Kurang lebih seperti ini time tablenya ( lupa-lupa dikit, yah ikhlasin aja ) 07.00 – 08.30 = Hostel – Ueno ( plus cari sarapan dll ) dicover ICOCA card. 08.00 – 11.00 = St.Ueno – St.Toyama ( JR Pass ) 11.00 – 11.30 = St.Toyama – St.Takaoka ( JR Pass ) 13.20 – 15.30 = World Heritage Bus ke Shirakawago 1800 Yen 17.30 – 18.30 = Shirakawago – St.Takayama 2475 Yen 19.30 – 22.00 = St.Takayama – St.Nagoya ( JR Pass ) 22.00 – 23.30 = St.Nagoya – St.Tokyo ( JR Pass ) 23.30 – 00.15 = St.Tokyo – St.Nishiarai ( ICOCA card )  Sungguh perjalanan yang menyenangkan. I want to repeat someday.   Hari ke 6, 29 Des 2018 At  09.30 just out to shibuya, I don’t like it, crossing shibuya is nothing to me. Cari lunch dulu , kali ini mau ikutin rekomendasi selebgram , Gyukatsu Motomura di Shibuya, antri sampai 1 jam, pilih menu beef (lupa) seharga 1500 Yen. Semua menunya daging sapi , tidak ada babi. Rasanya lumayan, dagingnya empuk lumer, dijepangmah ga ada cerita nyelip daging digigi kayanya. Dari situ lanjut ke Ginza . Oh iya saya beli metro tokyo one day pass 800 Yen, untuk keliling Tokyo menggunakan MRT. Ginza asik sih, tidak seramai shibuya, ya wajar barang high-end semua. Tapi disini saya beli oleh-oleh di supermarket ujung jalan , free tax ( selalu bawa paspor jangan lupa ). Belanja di jepang mahal-mahal.  Jam 14.00 ke Asakusa, mau nyobain sholat di masjid daerah Asakusa, jalan kaki lumayan jauh sekitar 20 menit dari st.Asakusa. ini juga nyasar-nyasar. Jam 15.00 ke Asakusa temple, ramai bukan main, karena memang salah satu symbol kota Tokyo. Mau photo didepan templenya juga susah dapat spot kosong, photo seadanya aja. Baru jam 17.00 udah gelap, makan dulu di ramen halal, rasanya kurang enak, tapi lumayan buat isi perut. Di cuaca dingin gini wajib hukumnya makan, meskipun ga enak, makan aja, daripada masuk angin, dan mengacaukan jadwal liburan kan ya?. Jam 17.30 maen ke akihabara, ke yodobashi store. Lokasi persis di pintu keluar stasiun. Ga banyak beli Cuma window shoping aja. Dekat stasiun banyak yang jual dessert. OMG desert di jepang ini enak-enak semua. Kue sus di Papa Beard ini enaknya Juara, padahal di Jakarta juga ada, tapi sayamah ga pernah beli. Jam 18.30 pulang ke hostel. Mau packing soalnya besok pulang ke Jakarta.      

Titin Sumarni

Titin Sumarni

Sign in to follow this  
  • Posts

    • Detik Akurat -  Sering mengalami nyeri di bagian leher ketika bangun tidur dan mengiranya sebagai kondisi salah bantal? Benarkah karena bantal yang kurang empuk sehingga menyebabkan kondisi ini? Menurut dr. Mahdian Nur Nasution, SpBS, dari Lamina Pain and Spine Center, salah bantal sebenarnya merupakan sebutan awam yang merujuk pada kondisi nyeri di bagian leher. Penyebabnya pun berbagai macam, antara lain posisi tidur yang salah hingga kemungkinan cedera sendi. "Cedera sendi itu biasanya karena posisi tidur tidak sempurna. Misalnya ketiduran sehingga bangun-bangun kok sakit. Tanpa kita sadari terjadi tarikan dari otot atau ligamen sehingga besoknya ketika bangun tidur otot leher terasa kaku," ujar dr. Mahdian dalam temu media beberapa waktu lalu. Untuk penanganannya sendiri bisa dengan penggunaan obat pereda nyeri otot seperti salep atau terapi pijat tradisional. Lama kelamaan, kondisinya bisa berangsur pulih. "Kalau terjadinya baru atau ringan, biasanya tidak menimbulkan masalah. Tapi kalau berat biasanya sampai tidak bisa beraktivitas," tandas dia. Selain karena salah bantal, nyeri di bagian leher juga bisa dipicu karena kebiasaan bermain gawai. Nyeri leher atau leher kaku menjadi penyakit yang sering dialami anak muda zaman now. Fenomena baru ini terjadi seiring dengan banyaknya orang yang tak bisa lepas dari penggunaan gawai baik untuk sarana hiburan, komunikasi, hingga pekerjaan. "Nunduk berjam-jam main gawai hal ini menyebbakan generasi sekarang berisiko terjadi masalah di tulang belakang, terutama leher. Kita sering sakit kepala, migrain, itu ternyata kalau ditelusuri dari leher juga problemnya," tandas dia.
    • METROPOLITAN – Pemerataan in­frastruktur di setiap pelosok merupakan program utama Pemerintah Desa (Pem­des) Pamijahan, Kecamatan Pamijahan. Karena itu, warga gotong-royong membangun desa dari Dana Desa (DD) termin ke-III. Kepala Desa Pamijahan Sri Wahyuni menjelaskan, pembangunan di wi­layah ada beberapa titik lokasi peng­aspalan dan betonisasi jalan. “Bantuan DD kurang lebih Rp200 juta, semua sudah terserap untuk peningkatan ja­lan,” kata Sri, sapaan karibnya. Pengerjaan infrastruktur jalan di desanya sudah 100% selesai. Semua itu dilakukan semata-mata demi me­ningkatkan perekonomian masyarakat. Salah satunya peningkatan jalan di RT 01/05, dengan panjang sekitar 500 me­ter dan lebar dua hingga tiga meter. Pengerjaan itu dilaksanakan gotong-royong sehingga pembangunan bisa selesai dalam sepekan. “Alhamdulillah, akses jalan saat ini sudah layak dilalui kendaraan dan ekonomi masyarakat pun meningkat dengan sendirinya,” pungkas Sri. (mul/c/yok/run) SUMBER : http://www.metropolitan.id/2019/02/infrastruktur-jadi-skala-prioritas-desa-2/
    • hehe iya sih tergolong mahal, namanya jg fasilitas airport. Next nya mo cobain onsen di city sih kalo dpt rejeki ke jpn lagi...
    • @Fernando Hutapea 1. Ada Free Shuttle bus dari Narita ke Tokyo Station kalau kamu daftar program Fun Japan, tinggal Tokyo Station - Shinjuku aja lanjut subway, lumayan hemat, ini artikel nya: https://www.fun-japan.jp/id/articles/6739 2. Bisa 3. JR Pass East bisa di gunakan di Kanto (Tokyo, Yokohama, dll) sampai ke Hokkaido, JR Wide Tokyo hanya area Kanto  saja. 4. Naik Shuttle bus dari Narita ada terminal nya khusus, ikuti saja plang petunjuknya
    • METROPOLITAN – Dana Desa (DD) termin ke-III dari Anggaran Pendapa­tan dan Belanja Negara (APBN 2018) senilai Rp470 juta berhasil ter­serap dengan baik di Desa Pabangbon, Keca­matan Leuwiliang. Biaya bantuan dari pemerintah pusat itu dialokasikan untuk pengaspalan jalan desa (jaldes) se­panjang 1.600 meter. Sekretaris Desa Pabangbon Iyus Ruskandi memaparkan, hotmiks itu melintasi Kampung Cilanglubang, RT 01/03, hingga Kampung Cilame II, RT 01/07. ”Pengerjaannya sudah rampung. Jadi masyarakat desa dapat memanfaatkan akses jaldes ini untuk aktivitasnya,” ujarnya kepada Metro­politan, kemarin. Ia menjelaskan, giat itu direalisasi­kan gotong-royong bersama warga desa, sekaligus dimasukkannya pro­gram Padat Karya Tunai (PKT) yang diberikan kepada warga 30 persen dari penggunaan DD tahap III terse­but. ”Khusus untuk PKT ini direalisasi­kan guna pembuatan bahu jalan baru di Kampung Ciatel, RT 02/12, sampai Kampung Gunungmenir, RT 01/05, sepanjang 1.400 meter dengan lebar bahu jalan tiga meter,” paparnya.   Ia berharap terlaksananya kegiatan itu dapat memberi manfaat terbaik untuk warga Desa Pabangbon yang saat ini berdomisili di 29 RT, 13 RW dan empat dusun di wilayah seluas 1,197 hektare, dengan jumlah pen­duduk 6.145 jiwa. (yos/c/yok/run)   SUMBER : http://www.metropolitan.id/2019/02/desa-pabangbon-serap-dd-rp470-juta-jalan-dua-kampung-mulus/