Sign in to follow this  
  • entries
    10
  • comments
    54
  • views
    596

Ternyata Begini Suasana Upacara Hari Jadi Boyolali

Sign in to follow this  
Eko Carbon Prasetyo

222 views

Khidmatnya Suasana Upacara Hari Jadi Boyolali Ke 170

Khidmatnya Suasana Upacara Hari Jadi Boyolali Ke 170

Huwalllowww semua?

Pakabar? Masih pada kuat puasanya? Semoga masih pada kuat,tapi kalau ga kuat silahkan ambil air wudhu (Kumurnya dilamain) hahahaha.

Ya,sesuai judulnya kali ini saya pengen ngomongin suasana suasana Upacara Hari Jadi Boyolali.

Upacara yang rutin dilakukan setiap tanggal 5 juni ini menjadi puncak dari sekian banyak rentetan acara. Yang sudah dilaksanakan untuk mendukung kemeriahan peringatan hari jadi Boyolali ini.

Seperti berbagai pentas dan lomba sebulan terakhir serta malam tirakat (Napak Tilas Ki Ageng Pandanrang) yang dilakukan semalam sebelumnya.

Apesnya pas acara ini saya lagi ada acara lain,sehingga saya ga bisa cerita banyak..mungkin google lebih tahu.. hahahaha

Kembali lagi ke Upacara Hari Jadi Boyolali,selain karena upacara ini dilakukan saat puasa. Saya mendapat kesempatan untuk melihat lebih dekat Upacara Hari Jadi Boyolali tahun ini lewat bantuan teman-teman wartawan Boyolali.

Puasa Tetep Upacara

Yang membuat Upacara Hari Jadi Boyolali tahun ini berbeda seperti yang saya bilang tadi,upacaranya pas bulan puasa. Terus gimana pesertanya? Pesertanya ya tetep puasa,petugas upacaranya juga,tukang sound nya,Satpol PP nya, Pak Polisinya, Wartawannya. Pokoknya semuanya pada puasa (Mungkin,karena ini adalah area privasi.Jadi ga mungkin kangdolan tanya ke meraka satu-satu).

Lha terus apa pada kuat puasa-puasa gitu pada upacara ?

Bisa dibilang begitu,karena saya  ga melihat satupun peserta yang pingsan di tengah-tengah berlangsungnya acara.

Lho,pagi-pagi disuruh upacara padahal belum sarapan tapi ga pingsan?

Ya inilah spesialnya,lagian acaranya sore juga sekitar jam 4an gitu lah. Lagian siapa juga yang bilang kalau acara ini diadain pas pagi?

Yang bilang kamu barusan? Terus bedanya lagi apa?

Eh….. Yang paling kerasa menurut saya sih acaranya bisa khidmat banget. Ga ada suara sama sekali selain suara petugas upacara sama suara drone yang sedari saya datang suaranya ga ilang-ilang kayak tawon kehilangan sarang. Ga ada suara waswiswus yang biasanya muncul adri barisan peserta. Ga tau juga sih,emang karena pesertanya berkomitemn penuh buat menjaga ke-khidmat-an upacara demi nama baik bangsa Indonesia dalam naungan Pancasila, karena laper atau karena mereka ga bisa ngomongin tetangga karena takut hilang pahala puasanya. Pokoknya buat Om dan tante Peserta dua jempol dari saya.

O ya,ada lagi yang beda di Upacara Hari Jadi Boyolali kali ini,suasananya tenang damai sepoi-sepoi karena saya kayak ngerasa ini bukan upacara,lebih seperti ngabuburit bareng sebelum buka puasa bersama.

Dibalik Kamera Tersenyum di tengah Upacara Hari Jadi Boyolali Ke 170

Dibalik Kamera Tersenyum di tengah Upacara Hari Jadi Boyolali Ke 170

Melihat Upacara Hari Jadi Boyolali dari dekat

Gimana ceritanya mahluk semacem kamu bisa masuk ke tengah upacara?

Jadi begini,kemarin itu sebnernya dari rumah sama sekali ga ada rencana buat motret acara Upacara Hari Jadi Boyolali. Rencana awalnya cuma nganter si Pindi ke komplek Kabupaten Boyolali buat nyobain lensa semi tele nikon J3 nya. Tapi waktu kami lewat jalan selatan alun-alun,kami di cegat salah satu anggota satpol PP yang ternyata itu mas Ferry,teman dolan saya waktu saya SD dan terakhir ketemu sekitar setahun lalau waktu saya nongkrong bareng dia dan teman-temannya.

Karena sedari awal saya keliling ga ada benda yang bisa dijadiin sasaran latihan,saya berfikir kalau Pindi bisa latihan make’ J3 nya di acara upacara itu. Pertama-tama kami nyoba ambil gambar dari luar area upacara. Tapi ternyata kami masih kesulitan untuk mendapatkan gambar yang maksimal meskipun lensa udah dipentokin ke angka 110 karena luasnya area upacara.

Setelah sekitar 15 menit kami mencoba,akhirnya mas-mas di samping kami nyeletuk. “Itu wartawannya pada ngumpul di sisi utara ya?”. Saya pun mengajak Pindi bergegas ke sisi utara Kantor Dinas Bupati utnuk bergabung dengan teman-teman wartawan. Dan hasilya? Tempat mereka ngumpul lebih enak dipakai untuk motret. Kamipun mencoba mengabadikan khidmat-nya Suasana Upacara Hari Jadi Boyolali. Lebih dekat dari yang kami bisa bayangkan sebelumnya.

Suasana Upacara Hari Jadi Boyolali Ke 170

Bapak Wakil Bupati Boyolali bersiap untuk foto bersama para penerima penghargaan seusai penyerahan kado ulang tahun Boyolali

Tulisan ini ga didukung es teh,es degan dan segala macam spesies es lainnya. Karena nulisnya juga sambil puasa.

Chamchaoooo….

Sumber:

http://kangdolan.com/ternyata-begini-suasana-upacara-hari-jadi-boyolali/

 

 

Sign in to follow this  


0 Comments


Recommended Comments

There are no comments to display.

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now