Leaderboard


Popular Content

Showing content with the highest reputation since 11/19/2018 in all areas

  1. 2 points
    min0ru

    Takayama & Shirakawa-Go versi saya nih

    Pagi itu, saya dan keluarga mendarat di Kansai International Airport (Osaka) pukul 08.30 waktu setempat. Ini kali kedua saya mengunjungi negara yang kawaii ini dan kota pertama yang akan saya kunjungi adalah Takayama. Seusai mengambil bagasi, saya bergegas menuju ke JR Office untuk menukarkan JR Pass (Japan Railway Pass). Antrian ternyata cukup panjang mengular dan menghabiskan waktu lebih dari 30 menit sampai akhirnya saya mendapatkan JR Pass. Cara Menuju ke Takayama Karena saya menggunakan JR Pass, jadinya kami bisa langsung naik ke Shinkansen (kereta cepat). Dari Kansai International Airport (KIX) kami mengarah ke Shin-Osaka Station dahulu baru nyambung kereta lagi ke Nagoya Station sebelum akhirnya menggunakan Hida Train (JR) dan turun di Takayama Station. Jalan Sore di Takayama Sesampainya di Takayama, saya langsung bergegas menuju hotel karena memang sudah waktunya check-in, lagipula repot rasanya jika harus berjalan-jalan menggeret koper. Kami menginap di J-Hoppers Takayama yang jaraknya hanya 10 menit berjalan kaki dari Takayama Station. Saya bertanya kepada resepsionis hostel mengenai apa saja yang bisa dilihat di Takayama ini dan dijawab dengan sangat ramah olehnya. Jadi di Takayama ini ada bagian kota tuanya yang cukup ramai tapi hanya di akhir pekan dan banyak street food. Karena kami datang di hari biasa, jadi kami cukup manyun dan memutuskan untuk eksplorasi saja jalan-jalan di Takayama. Sebelumnya kami makan dulu di restoran ramen yang dipilih secara random karena cukup ramai. Rasanya pun cukup enak dan menghangatkan. Saat itu cuaca cukup dingin kalau tidak salah sekitar 5-10°C. Sayang banget karena kalap saya ngga sempet mengabadikan foto makanan maupun restorannya. Berseberangan dengan restoran rame, ada sebuah jembatan kecil untuk menyeberang sungai dan ada jalanan kecil di sisi sungai tersebut yang cukup cantik untuk berfoto. Jadilah ambil beberapa frame dulu ☺️. Ngga kerasa hari cepet banget gelap, suasana lampu bangunan tua satu persatu mulai menyalah membuat suasana malam itu makin cantik. Kebayang ngga sih bangunan tua yang kebanyakan berbahan kayu dihiasin lampu berwarna kuning atau lampion berwarna merah? Malam itu kami kembali lebih cepat ke hostel, karena ngga banyak lagi tempat yang bisa dilihat dan memang tujuan ke Takayama ini hanya persinggahan untuk menuju ke Shirakawa-Go. Keindahan Desa Sejarah Shirakawa-Go (UNESCO's World Heritage Sites). Cara yang saya gunakan untuk menuju ke Shirakawa-Go dari Takayama adalah menggunakan tur yang di arrange oleh J-Hoppers Hostel. Kenapa saya memilih tur dari J-Hoppers? Karena harganya lebih murah ¥500 untuk orang yang menginap di J-Hoppers, kan lumayan 4 orang sudah jadi semangkok ramen. Bus melaju dengan santai ke Shirakawa-Go, dalam waktu kurang dari 1 jam kami sudah tiba di situs bersejarah ini. Kami diberikan waktu bebas selama 2 jam di desa ini. Ngga pake lama, saya langsung ngacir turun dari bus dan cari spot buat pepotoan. Rumah-rumah di desa ini disebut Gasshō-style atau bebentuk seperti tangan sedang berdoa. Atapnya terbuat dari susunan jerami yang sangat kuat dari berbagai cuaca. Walaupun hanya terbuat dari jerami tetapi pada musim dingin tetap dapat menghangatkan dan sejuk saat musim panas. Senangnya saya liat sisaan salju yang masih terhampar luas dan tebal, pengen rasanya tambahin duren sama cendol trus sirup tjampolay~ *eh.
  2. 1 point
    kyosash

    Takayama & Shirakawa-Go versi saya nih

    asyik tuh, pengunjung-nya kgk padat, btw nice share
  3. 1 point
    Dennis.Rio

    Day 3 Last Day in Tokyo....

    TOKYO 東京..... day 3
  4. 1 point
    Dennis.Rio

    Day 3 Last Day in Tokyo....

    hahaha Makasi @kyosash sebenernya malu meninggal kan share ini begitu lama menggantuk
  5. 1 point
    yang menyegarkan mata penoramanya atau cewek nya mas hehe oke mas..., menjaga kelestarian alam merupakan bentuk apresiasi kita dalam menjaga lingkungan
  6. 1 point
    Hi jjr.... Saya kembali lagi, Ini barangkali liburan pertama Dan terakhir Saya di tahun 2018 ini. Karena sesuatu sebab banyak yang gagal pergi. Ketika ada peluang pergi di bulan September kemaren, tdk byk basa basi Saya langsung pesen Tiket Dan booking hotel. Entah lah yang kepikiran pengen ke yogya lagi, pengen mencoba LAVA TOUR MERAPI nya. Googling internet ketemu operator gerbang adventure. Booking di WA dgn Paket sunrise plus nambah ke Stonehenge Dan The lost world Castle. Done. Kali ini saya Naik KA Pagi dgn berbagai pertimbangan takut nya susah akomodasi kalo dari statsiun yogya jam 3an subuh. Meskipun udah nanya2 byk ojek online ato taxi yg siap mengantar. Tapi asik juga ternyata pergi siang2 itu. Nyampe statsiun jam 3 an siang, begitu keluar cukup pangling juga. Jalan yg menuju malioboro itu udah direnovasi, kedai kopi yg biasa Saya singgahi yg pemiliknya orang Papua itu udah tidak ada kena gusur. Jalan terus tanpa tujuan ahirnya singgah di LOKO CAFE . yup persis di persimpangan jln. Malioboro ini. Tempatnya terbuka vintage , harga Juga murah . Saya pesen nasi Goreng tuna Dan capucino late. Diluar prediksi, nasgor nya enak . Kalo tdk salah cukup 48k saja untuk 2 menu. Selepas sholat di mushola nya, Saya pun order ojol. Eh ojolnya udah nangkring di depan ternyata. Wuss lah ke kaliurang. Byk dibawa ke jalan tikus ternyata, macet katanya kalo lewat jalan biasa. Ok lah tdk apa2..kurleb 1 jam nyampe lah di airy room merapi. Karena punya voucher airy , nginep disini cuma bayar 54k saja. Tidak ngarep banyak dgn airy room yg cuma 150k/malam. Ternyata di luar prediksi juga. Bangunan nya biasa saja tipe penginepan. Tapi pas masuk ke kamar nya. Kamarnya sangat bersih, Wangi meskipun kecil. Tapi memuaskan . Air panas Dan segala nya berjalan lancar. Mandi, istirahat sebentar . Selepas magrib keluar nyari2 kafe sekitar situ. Serem Dan gelap nih di jalanan , udah ketemu tapi tidak yakin buka, solanya menjorok kedalam Dan gelap gulita masuk nya. Batal ah.... Turun lagi ke bawa ... Ketemu warung merapi. Masuk jalan sepi juga, tapi dari depan Ada plang yg cuma sekian meter. Pas kesana sepi sekali, cuma Saya saja sendiri an. Liat menu nya Juga tidak napsuin. Ahirnya cuma pesen Wedang Uwuh Dan Tempe mendoam saja. Tempatnya bagus sih, khas jawa joglo dgn ornaments kayu .mungkin karena saya kesininya Hari jumat , belum banyak pengunjung yg nginep. Jadi suasana nya sepiiiii sekali. Jam 5 tepat ,Jeep udah stand by di tempat Dan Saya pun berangkat hanya sendiri an saja ato ber2 dgn driver nya. Destination pertama Ada lah bungker kaliadem sambil nunggu sunrise disana. Gagal total, kabut yang tebal tidal bisa melihat gunung merapi maupun sunrise. Huhhh.... Lanjut ke musium sisa hartaku, ya cuma bekas barang sehari2 lengkap dgn story nya. Lanjut ke Batu Alien, Batu besar hasil erupsi merapi, akan tetapi mirip alien , makanya disebut Batu alien. Nah ini dia yg ditunggu, lava tour nya. Perkiraan Saya jauh rutenya, ternyata singkat saja. Tapi lumayan lah Naik Jeep yg zigzag Sana sini bikin degdegan takut ke pleset hahaha. Menyusuri jalanan aliran sungai Kali kuning . Di Sana udah Ada 2 Jeep rombongan lain , pas Saya lewat malah di sorakin ibu hahahaha. Gak seru Kali yah main ginian sendirian, sedangkan mereka full . Selanjutnya ke Stonehenge, bayar Tiket 10k karena tdk termasuk dalam paket. Asik lah poto tanpa diganggu orang, karena cuma Saya sendirian. Puas darisana Saya meluncur ke The lost would Castle. Lagi2 cuma sendirian , bahkan Masih tutup. Tapi beruntung di bolehkan masuk tentunya dgn bayar Tiket 25k dulu. Hanya wahana selfi2an yah, Dan Masih dalam pengembangan. Kapal titanik yg waktu Saya kunjungi Masih rangka, sekarang di bulan December udah selesai. Touring pun berakhir sampe jam 9an udah nyampe ke airy room. Mandi dulu, cabut lagi ke merapi park yang cuma jalan kaki kurang dari 1km . Disini Ada miniature bangunan mancanegara yg ikonik , kebetulan Saya kurang suka tempat beginian . Rehat dulu di kafenya. Pesen sayur lompong, pindang ,mendoan . Menunya jawaan semuanya. Harganya Juga terjangkau. Bangunan tetep joglo yang terbuka dgn meja dari gelondongan kayu besar. Nyeees bgt disini daripada diluar area merapi park yg panas pull. Keluar dari sini, penasaran dengan Tempe jadah. Beli cuma 10k untuk dibawa pulang. Darisini lanjut jalan kaki lagi ke musium merapi. Musium yang sangat megah dgn koleksi Dan gambar yg sangat lengkap. Tiket 10k . Terlalu murah untuk sebuah musium besar Dan megah ini. Beres muter2 musium balik jalan kaki lagi ke airy. Bersih2, packing ... Cek out, iseng nanya ke front office kalo ke musium ulen sentalu pulangnya gampang ? Eh malah tanpa diminta dia nawarin diri buat nganter, ditungguin juga. Wah .... Senang sekali saya. Nunggu jam 1an saya pun dianter sama mas tsb, karena kasian kalo harus nunggu, yg entah berapa lama. Saya persilahkan saja pulang, nanti Saya kabarin lagi . Ternyata prediksi Saya tepat sekali. Berkunjung ke sini kurleb 1 jam, udah gitu harus nunggu peserta minimal sekian orang. Ini konon musium terbaik di Indonesia. Awalnya Private musium yg sudah berdiri dari tahun 1983 kalo tdk salah. Bangunan klasik, modern,kontepore bertemu dalam satu komplek. Sangat sejuk disini. Koleksi terdiri dari koleksi rajaw jawa. Gak boleh di poto hanya mendengarkan cerita guides nya saja. Tiket 40k. Cukup worthed lah . Tour musium selesai, Masih semangat jalan Saya bermaksud ke taman kaliurang karena pas lewat ke musium ini, taman inj Juga kelewat. Eh wrong turn hahahaha. Karena berasa lumayan jauh kalo harus balik lagi. Batal deh. Pas diperempatan ada warga yg baru pulang Naik motor, Saya iseng nanya2. Lagi2 dia nawarin bantuan untuk ngamterin ke airy ato jogya sekalipun. Saya bilang , nanti Ada yg jemput tapi kalo tdk datang boleh lah Saya dianteur. Sedikit diplomasinya ternyata dia sempat tinggal di bandung. Mas yg dari airy pun ahirnya nongol, saya pun pamitan sama warga tsb. Muter2 nyari airy sedewo , mas nya kurang tau yogya. Berasa kasian juga ahirnya Saya minta turun saja, yg kebetulan lihat yoshinoya yg baru buka. Makan ber2 disana, kasih tip (meskipun menolak, Saya paksa saja ahirnya dia mau menerima) saya senang bgt kalo Ada orang seperti itu, ngasih bantuan tanpa pamrih. Amalan anak soleh ketemu 2 orang yang mau membantu hahahaha. Pesen gojek dari yoshinoya, eh cuma 4 ribu . Ternyata deket dari sini. HAHAHA. Lanjut di FR 2 yah ......
  7. 1 point
    Yoi mas @kyosash tapi karena kecil areanya serasa tumpang tindih, belum depan www ini Ada perahu segede gaban . Terimakasih
  8. 1 point
  9. 1 point
    Dantik

    Tips mengelilingi pulau Jeju dengan bus!

    Well, here we go! Gaes, tau ga klo skrg tuh Jeju Tourism Organization lg mendongkrak pariwisata di Jeju dengan ada nya New Bus System alias sistem bus baru. Sistem ini untuk mempermudah transportasi baik Turis mau penduduk lokal. Dengan motto ‘Faster, cheaper, more convenient’ kini kita dapat menggunakan bus yang terhubung langsung dengan Bandara Jeju dimana bus tersebut langsung menuju tempat wisata populer dengan mudah. Ada 12 Express Bus yang langsung menjangkau tempat2 wisata populer di Jeju dari Bandara Jeju dalam waktu 1 jam. Pemerintah Jeju juga menambah jumlah bus, membuat jalur bus khusus dan juga menambah fasilitas WIFI di dalam bus. Bus2 ini dibagi menjadi 4 warna, yaitu Merah untuk bus Express, Biru untuk bus Jalur Utama, Hijau untuk bus Lokal, dan bus Kuning untuk bus Turis. Bus Merah (Express) menjangkau tempat2 wisata populer yang ada di Jeju hanya dalam waktu 1 jam. Bus ini hanya berhenti di halte tertentu, halte yang dekat dengan objek wisata. Tentu tarifnya agak sedikit mahal, antara 2000 – 4000 won tergantung jarak tempuh. Bus Biru (Jalur Utama) juga menjangkau tempat2 wisata yang jauh sama seperti bus Merah (Express). Tetapi bus ini tidak secepat bus Merah karena bus Biru berhenti di setiap halte. Bus Hijau (Lokal) adalah bus yang menjangkau seputaran daerah tertentu, misalnya Kota Jeju dan Seogwipo. Bus ini juga berhenti di setiap halte, dan jarak tempuh yang tidak terlalu jauh hanya di area tertentu seperti Kota Jeju dan Seogwipo. Tarifnya hanya 1200 won sekali jalan baik jauh maupun dekat. Bus Kuning (Turis) adalah turis shuttle bus dimana bus ini terbagi menjadi dua jalur, yaitu Easter District Tourist Area & Western District Tourist Area. Bus ini hanya menjangkau daerah Jungsangan dan Oreum. Sekarang, bus di Jeju bisa menjadi pilihan transportasi yang murah meriah untuk para backpacker!
  10. 1 point
    De Santos

    English Travel Blog to Promote Indonesia

    There are many Indonesian travelers writing blogs about their domestic trips but only a few of them write in English. English blog is very important in order to promote places in Indonesia as English is currently understood by most of people in the world. If we just write in Bahasa Indonesia the readers will be very limited. That's why I and my girlfriend decide to write an English traveling blog. Inside we shared our experiences in visiting places in Maluku, Java, Bali and other places in Indonesia and beyond. I also created a public transportation map of Ambon and Bali in order to give sufficient information for travelers. Please take a look: http://www.traveldonk.com
  11. 1 point
    non_sarii

    English Travel Blog to Promote Indonesia

    Great share, brother! Yupss, most of us write only in Bahasa, instead of in English. We'd better improve our skills in Engliah so that all people from all around the world could visit and enjoy our country's natural beauty