Leaderboard


Popular Content

Showing most liked content since 01/25/2017 in all areas

  1. Hari ke 2 Jayan Jayaaaan Pilihan jatuh kepada macritchie reservoir. Karena saya ga mau ke daerah2 mainstream a k a shopping mall dkk nya. Cek cek ternyata perjalanan kesana agak jauh yaah. Singapur pass bener2 jadi penyelamat bgt. Dari pod tempat saya menginap, saya naik di line kuning nichole highway. Daaan 20 pemberhentian berikutnyaaa barulah sampai ahahaha. Turun di distrik Caldecot dan langsung jalan kaki dengan bermodalkan tanya sana sini sama petugas dan penduduk disini. Jalan kaki bisa ditempuh sekitar 1 km dr stasiun ke gerbang si reservoir ini. Dan bener aja sepanjang jalan kaki di menuju kesini saya melewati hamparan hijau rumput dan toko bunga dimana mana. Wuiiiiiii. Di Macritchie reservoir ini gratisssss ya man temaaaan. Saya sukak bgt dengan pemandangan air nya, taman tamannya, aahhhh semua nya… yg punya uang lebih bisa banget main kano disini. Cuman 15$. Malah ada promo juga kalo kita punya Singapore pass maka akan diberi discount tambahan. Sayangnya karena saya mengejar waktu untuk acara nanti malam, saya tdk mau terlalu lelah. Jadi hanya duduk2 di pinggiran nya yg cozyyyyy bgtttt lalu siap2 untuk lanjut jalan kaki lagi di track area nya. windy but cozy udara disini super duper segeeeeer bangeeeet! kebanyakan yg datang kesini keluarga keluarga kecil untuk berpiknik, wanita wanita berbadan aduhai yg asik joging dan yoga, yg cowo2 juga banyak yg latian lari disini dgn tanpa busana (harus ya??) (kan jadi susah fokus) saya menghabiskan waktu sekitar 1 jam disini untuk dengerin musik sambil baca buku sambil sesekali nyelupin kaki ke airnya yg dingin ini. hoooooo... (pencitraan) (padahal buku komik) ahahahahaha. okeh puas disini, lanjuuuuuut... kano ing yg bener2 bikin ngiri. mari berjalan kakiiii... JENG JENG… ternyata tracking ke atas harus menempuh 4,5km. Dan saya lagi pake sendal jepit sama rok ajah sodara sodara ahahhahhahahaa. Whoooops. But hey! Bukan tukang jalan jalan namanya kalo bgini doang udah ciut. Sikhaaaaat.. akhirnya nekat naik ke atas bukit dgn lahan yg lumayan bgt terjal, licin dan sempit bgt medannya. Perjalanan ke atas tree top hill ini saya tempuh sekitar 2jam jalan kaki. Kalo cape di setiap km pasti ada kaya pendopo gitu untuk istirahat. Cuman jangan berharap ada yg jualan minuman atau makanan yh disini. Gak adaaaaa. (untung tadi bekel somay sama pie dari hostel hohohohohoho) nih info penting ya. SENIN TUTUP. jalan ke tempat ini mendingan dari pagi supaya ga buru2 pas turunnya. baru 1,5 kilo udah mulai tepar ahahahahaa. nanjaaaaak vrooooh Di 3km pertama jujur kaki udah mulai senut2, karena daritadi yang warawiri memang pada pake sepatu layak. Saya aja nih yg blagu bgt pake sendal krik krik krik. Wuiiiiiiiih akhirnya sampe deh di gerbang. Kebetulan cuaca juga cerah hari itu, jadi seneng bgt bias lihat view bird eyes nya. YAY SAMPE!!!! Voilaaaaaaa…… cakep bgt di atas sini. Tinggi sekitar 25 meter dan lebar jembatan ini hanya cukup untuk per orangan. Yg fobia tinggi mah siap2 keringet dingin ahahhahaa, karena jembatannya pun bergoyang goyang. Jadi kalo lagi ada angin samping jyaaaaaaaah… uhuuuy bgt ahahahaha. (anaknya ga bisa diem maklum ya) cekrek cekrek cekreeeeeeeek nya lama bgt Kira2 seperti ini pemandangannya si tree top. Okay selesai menikmati pemandangan di atas, siap2 meluncuuuuur trail ke bawah sejauh 4,5 km lagi ahahahaaha (salaaaah perhitungan nih brooo siiis) kakiiiiii he eh bgt kwkwkwkw. Di tengah jalan saya pun nyerah akhirnya memilih nyeker aja. Lebih enak ga pake sendal jadi ceritanya menyatu sama alam.. azeeek. Selama perjalanan turun saya disuguhi pemandangan aliran2 air kecil dan beberapa monyet liar. Nah ini nih himbauan untuk turis, tas sempet ditarik sama mereka karena sepertinya mereka bisa mencium bau bekas makanan saya tadi. Turis Malaysia di belakang saya malah bener2 di keroyok sama mereka karena mereka bawa nasi bungkus. Alhasil akhirnya kita rame2 bantuin ngusir ngusirin monyetnya. Plus kita juga bantuin makanin bekalnya…… ahhahhaahahahahaha. You wiiiiish!!! (modus) (udah kelaperan berat) Okeh… setelah jalan ke gerbang belakang yang notaben nya berbeda bgt dr gerbang depan, saya ga sanggup jalan kaki lagi ke mrt terdekat. Akhirnya saya memutuskan naik bus aja dari halte di depan mata. Bus yang saya naiki juga ternyata bisa digunakan untuk dating ke reservoir ini, tapi tentunya memakan waktu yang jauh lebih lama. Jadi buat kamu yg punya waktu lebih dan pgn bgt nyoba naik bis tingkat keliling2 kota sing, bisa menggunakan si bus no 855 atau 852. Bus ini akan mengantarkan kamu ke pusat kota. Nah kebetulan bus ini mengantarkan saya ke Little India. Tempat makan fav saya dari dulu selama di Singapore. Nyuuuuuum! Ada yg suka dgn makanan Nasi Briyani? disini nih juaranya “Mubarak” dari stasiun halte little India hanya jalan sekitar 100 meter saja. harga 8$ Ga pake lama langsung pesen si nasi briyani kambing. Oh may god! Saya butuh banget makan satu porsi kuli ini setelah jalan lebih dari 10kiloooooo. Yatalaaam… penampakannya bikin air liur kemana mana. selesai makan lagi lagi saya gatel bgt ngeliat warna warni di little india ini. Jadilah saya muter2 dulu sekitar 1 jam sambil nunggu sunset di sekitaran sini. unsur tradisional dari kultur mereka memang kental bgt disini. Bau dupa, sesajen untuk sembahyang dan jamuan jamuan lainnya bertebaran dimana mana. okhayyy jangan keasikan ZkaneChaaan... cuzz lari ke mrt menuju hostel, mandi, merem 1 jam dan siap2 berangkat ke stadium untuk motret si sesepuh Metalica. Walaupun di Album baru nya banyak yg saya ga tau lagu lagu nya. tapi mata saya bener2 dimanjain sama permainan lampu lampu di panggung yg juara kerennya. Dan harus saya akuin, penampilan opa opa ini ga ada mati nya. Energic dan lompat sana lompat sini. hadeuuuh takut salah urat aja sih AHAHAHAHA. ditambah ketemu idola juga, mayan bisa nonton bareng doi... ihiiiiy selesai menonton si opa2 ini, saya bersama temen2 memutuskan untuk jalan jalan sebentar di sekeliling Haji lane. Nuansa malamnya berbeda banget dgn nuansa siang. cocok deh buat yg susah tidur kaya saya ini ehehehe. sampai ketemu di hari ke 3 yaaaah
    6 likes
  2. Hai Sobat Jalan2 Setelah dapat Kaos dari momod @deffa dan disuruh terus ama @Maya Sartika, akhirnya nulis lagi deh tripku ke daeran Jawa Timur. Untuk sobat yang pengen merasakan sensasi gunung teteapi karena kondisi phisik yangtidak mendukung atau usia yang sdh tidak lagi muda, perjalanan kali ini cocok untuk kita2 karena aku juga ada cedera tulang punggung jadi tidak bisa menjadi. OK let's us begin Berawal dengan tugas kantor ke Surabaya, aku ingin sesekali mengeksplore daera Jawa Timur yang konon katanya banyak memiliki spot2 wisata yang keren2 abis dan keinginan untuk merasakan sensasi gunung maka aku browsing2 di internet akhirnya menemukan spot cantik di daerah Lumajang untuk menikmati sunrise dan bromo tanpa perlu mendaki namanya Puncak B29. ok ngga perlu mndaki? Karena untuk sampai ke Puncak B29, bisa ditempuh dengan naik Ojek hahahahhaa.. asyik kan. Akhirnya menyusun jadwal kerja dan mencari2 info untuk menuju ke sana. Rencana awal solo travelling dengan menyewa mobil dari Surabaya sepulang semua aktivitas kerja telah selesai. Tiba di Sby senin dan lsg full kerja ampai Jumat siang, setelah itu baru waktu bebas untuk travelling. Semua rencana dan persiapan telah matang tinggal cuss kata kekiniannya. Ternyata rencana solo travelling buyar dikarenakan ada beberapa sobat di KJJI yang ingin ikut, mereka menyusul dai Jakarta, 2 orang naik kereta ke surabaya pada hr kamis siang dan 1 org naik pesawat ke surabaya hari jumat pagi, jadilah kami ber4 ke sana, setelah semua kerjaan beres dan kamipun berangkat ke Lumajang sekitar jam 2 siang, peserta bertambah lagi 1 org yang berasal dari KJJI regional Jawa Timur. Perjalanan tanpa itinerary dimulai.... Day 1 : tgl 10 February 2017 Surabaya-Lumajang Setelah makan siang, kami memulai perjalanan sari surabaya menuju Lumajang tepatnya ke Senduro ber 5 plus 1 org supir mobil sewaan. Ternyata cuaca lagi tdak bersahabat, keberangkatan kami diringi denga hujan gerimis dan sempat terbesik waduh naik gunung hujan gini dapat sunrise ngga yaa... but the show must go on jadi dengan semangat 45 dan pede yang sangat tinggi kami tetap melanjutkan perjalanan ke Lumajang. Perjalanan Surabaya - Lumajang di temuh dalam waktu 5 jam an , kami tiba di senduro sekitar jam 7an setelah sbeelumnya mengisi peru dengan makan bakso. sesampai di senduro langsung menuju ke homestay yang sdh kami pesan terlebih dahulu melalui tukang Ojek langganannya Arai yaitu Pak Slamet. Cuaca tidak terlalu dingin karena musim hujan. Kami mandi dan beristirahat untuk memulai kegiatan esok harinya. Homestay VIP Rp 150ribu/kamar untuk 4 org cewek : Maya, Valent, Fu Cen dan Wulan, Homestay biasa Rp 100ribu : Arai dan Mas SUgeng (driver) Day 2 : 11 February 2017 Jam 3 pagi kami beriap2 untuk menuju Pangkalan Ojek didesa Argosari yang terkenal dengan sebutan Desa di atas awannya. Jalanan dari senduro meuju desa argosari kurang lebih 1 jam dan sekali lagi cuaca juga tidak bersabat, hujan gerimis kembali menemani kami berangkat. Jika kita belum memesan ojek untuk naik ke Puncak B29, di sepanjang perjalanan kita dapat memesan ojek di pangkalan ojek yang kita lalui. Pintar2 dalam menawar yaa. Jam 4.30 tiba di pangkalan ojeknya Pak Slamet, modil avanza yang kami tumpangi sempat tidak bisa menanjak karena kondis jalan yang rusak. Kami sempat menunggu agak lama di pangkalan ojek karena hujan gerimis tapi akhirnya tetap naik ke atas. Modal nekat semua.. sdh jauh dtg kalau tidak ke sana rugi dong. Karena kondisi jalan yang licin karena hujan, ojek tidak sampai di puncak B29 tapi hanya di RestAreanya saja dan kami harus berjalan kaki menuju puncak, tetapi akses ke Puncak sudah dibuatkan tanggal dan pavlingblock. Cuaca sangat berkabut dan kami tidak mendapatkan sunrise sama sekali. Sehingga kaldera promo dan awan yang jadi daya tarik utama di B29 tidak bisa kami nikmati. Kita tidak bisamemprediksikan alam sehingga belum tentu moment2 alam yang fenomenal dapat kita nikmati sesuai dengan keinginan kita. Akhirnya kami hanya berphoto2 ria sambil jualan balon (hahahaha bercanda doang)karena salah satu teman yang ikut membawa balon Jika cuaca cerah dari B29, kita bisa melihat Gunung Bromo dan Gunung Semeru serta pasir berbisik dari atas B29. Kita juga bisa camping disini untuk melihat setset dan milkyway. Menurut Pak Slamet dari puncak B29 pada malam hari sering terlihat bintang jatuh... keren bingit suatu hari pengen nge-camp di sini. Berikut photo2 cantik dari Pak Slamet jika cuaca cerah Ternyata kami belum beruntung untuk menikmati keindahan alam ini. dan akan k sana lagi untuk menikmatinya. setelah puas berphoto ria, kembali ke desa argosari untuk sarapan yang sudah disediakan oleh pak Slameet di Warungnya. Selesai sarapan kami turu ke senduro lagi untuk bersiap2 ke tujuan berikutnya yaitu Tumpak Sewu. Ternyata homestay kami tepat berada di depan Pura sehingga setelah mandi kami menyempatkan untuk berphoto sebentar di depan Pura SEmeru Agung Sekitar jam 11an kami melanjutkan perjalanan menuju Tumpakk Sewu. Tumpk Sewu adalah air terjun yang berda di dua Kabupaten yaitu Lumajang dan Malang, sehingga untuk masuk ke area ini ada 2 akses yaiyu memalui lumjang atai melalui Malang. Kami mencoba akses yang melalui malang. Di malang empat wisata ini dikenal dengan nama Coban Sewu. Dari senduro menuju Coban sewu memakan waktu 1 jam, pada saat kami tiba di coban sewu, hujan trun dengan derasnya sehingga kami harus berteduh di area parkir yang kebetulan juga ada warung makanannya. sambil menunggu hujan reda kamipun makan siang. Setelah hujan reda kami pun berjalan menuju Coban sewu dari area parkir hanya perlu bberjalan 200m2 untuk menuju lokasi. Sudah dibuatkan tangga2 tapi masih tanah dan diberi pegangan dari bambu. Karena abis hujan jalanan agak licin dan kami tidak bisa sampai ke bawah air terjun, hanya melihat dai atas dan kabut juga sudah mulai turun. Kami tidak menghabiskan waktu agak lama di Coban sewu karena cuaca dan kabut makin menebal. Perjalanan kami lanjutkan kembali meuju Surabaya karena keesokan harinya kami sudah harus balik ke Jakarta dan takut dengan kondisi jalan yang sering macet kami memutuskan untuk kembali ke Surabaya hari itu juga padahal rencana awalnya menginap di Malang.. Tiba di Surabayya sekitar jam 9 malam dan mulai mencari hotel di daerah Jenur Sari Perincian Biaya hr Ini : Ojek Rp 100.000/org sdh termasuk restribusi masuk B29 Makan pagi Rp 10.000/org ( Nasi plus telo dada, tahu tempe + sambal) Makan siang Rp 15.000/org (Nasi, empal dan sayur lodeh) HTM Coban Sewu : Rp 5000/org Parkir : Rp 10.000/mobil Makan malam : Rp 15.000 ( nasi + ikan nila goreng) Hotel di Surabaya Rp 300.000 (utk 3 org) Day 3 : 12 Februari 2017 Perjalanan ei mulai jam 7 pagi dari hotel menuju Madura terlebih dahulu kami sarapan Soto dan mampir sebentar di Kenjeran Park. Di Kenjeran Park terdapat satu tempat Ibadah agama Budha yang sering dijadikan tujuan wisata. Loasi tepat di pinggir pantai dan terdappat Patung Dewi Kwan Im 4 wajah. Sayang kami datang pagi hari dan cuaca agak mendug sehingga photo2nya kurang baik Kemudian perjalanan kami lanjutkan menuju Maduta, tempat yang kami tuju Arosbayan yang merupak pertambangan kapur di Surabaya dan berada di daerah Bangkalan. Perjalanan dari Sby Ke Srosbayan kurang lebih 1 jam. Arosbayan memiliki spot2 cantik yang unki untuk berphoto ria Setelah puas berphoto2 kami kembali ke surabaya untuk mengejar penerbangan di sore hari tak lupa sebelumnya mencicipi Bebek Sinjaynyang terkenal itu. Liburan tlah usah.. Bye2 Surabaya HTM Kenjeran Park : maaf lupa HTM Arosbayan : Rp 5000/org Oarkir di arosbayan : Rp 20ribu/mobil Sewa mobil Rp 500ribu/hari termasuk supir dan bensin Sampai jumpa di FR berikutnya
    6 likes
  3. Konnichiwaaaa minna-san (hihihi...lumayan beberapa hari di Jepang agak2 bisalah sapa menyapa pake bahasa Jepang) Makasih yaaa yg udah ngikutin FR ini dari hari pertama. Di hari ketiga, jadwalnya agak padat karena ini adalah hari terakhir kami ada di Hokkaido. Besoknya tgl 11 pagi udah harus ke daerah Gifu. Seperti yang udah gw kasih spoilernya di FR sebelumnya, ada musibah tak terduga yang cukup mengganggu perjalanan gw ke depannya hiks hiks Hari ini, salah satu temen gw, pindah ke GH temen gw yang 1 lagi. Dikarenakan gw baik hati (ciyeeh) dan kasian ngeliat dia harus geret2 2 koper (ga berat siiih) dengan menempuh perjalanan kaki selama sekitar 30 menit (jadinya 1 jam karena kita selalu berhenti untuk foto2 haha), maka gw ikutlah ke sana dan penasaran juga sama GH dia yang katanya mirip kamar Nobita dan Doraemon. Nah...sebelumnya gw selalu pake boots khusus winter (yg waterproof dan ada gerigi di bawahnya), tapi entah kenapa gw memutuskan pake sneakers. Disinilah musibah itu dimulai, sekitar 15 menit berjalan kaki dengan mengandalkan google maps, kami pun terseok-seok sambil menarik-narik koper dan sesekali berfoto seperti ini: ini temen jalan gw, oiya knp bukan foto gw, krn kurang okeh..krn menurut gw yg ini bagus Saat lagi asyik2nya jalan (asyiiiik??? padahal mah cape dan dingin), gw melihat orang jepang yang ada di depan (sekitar 5 meter) hampir kepeleset. Yaa mau ga mau gw sedikit ngetawain sambil berkata ke temen gw "ih liat deh itu orang hampir jatoh". Daaaaan ga lama dari itu, gw jatoh kepeleset beneran di jalanan yang lapisan saljunya sudah mengeras menjadi es. Itu bener2 jatuh terduduk dan sakiiiiiit banget. Sampai2 gw sulit untuk berdiri karena nyut2an gitu Temen gw pun buru2 membantu gw berdiri dan pindah ke pinggir jalan. Setelah istirahat sebentar, gw pun memutuskan tetap berjalan meski nyut2annya masih kerasa. Dan buru2 lgsg nyari konbini untuk beli alas bergerigi untuk sepatu. Ga jauh dari situ gw nemu Lawson dan untungnya mereka jual, lgsg aja gw pasang daripada nanti gw jatoh lagi. Tapiiiii tetep yaaah meski dalam keadaan sakit, foto2 harus tetep ada hahaha Akhirnya sampailah gw ke GH temen yg satu lagi, dan numpang sarapan sama nempel koyo (yg selalu gw bawa kemana-mana lhooo hehe). Mungkin saat itu, sakitnya ga terlalu berasa, tapi di hari-hari berikutnya, sakitnya makin terasa apalagi kalo naik tangga, jongkok atau berbaring telentang. Jadilah selama tidur, gw hanya bisa miring kanan atau kiri. Dan untungnya eskalator dan lift di stasiun selalu berfungsi. Untung juga gw selalu dapet tempat tidur di bawah dan kalaupun kamarnya di lantai 2/3, ada liftnya. Mengingat hal ini, salah satu rencana hari ini dicoret, yaitu main2 di tsudome site (tube slider dll). Yaa next time lah ga papa daripada nanti tambah sakit. Okeh cukup sekian tentang cerita ini. Lanjut ke cerita jalan2nya yah..... Akhirnya kami lgsg ke Shiroi Koibito Park karena sudah semakin siang juga. Pada dasarnya ini adalah Ishiya Chocolate Factory yang membuat taman kecil di depannya. Jadi sebenarnya kamu bisa milih, hanya foto2 di tamannya aja (gratis), atau kalo pengen liat pabrik coklatnya dengan membayar 600 yen (dapet sample coklatnya juga loh cuman 1 biji tapi hehe). Aksesnya cukup mudah, bisa naik subway (Tozai line, naik dr Odori Station-Miyanosawa Stasion) atau Bus (bisa Chuo/JR Bus) dari JR Sapporo terminal bus (Otaru direction) to Nishimachi kita 20-chome bus stop. Dari sana jalan kaki sekitar 7 menit. Arah2annya jelass banget...bahkan dari turun kereta, udah ada tulisan Shiroi Koibito Park jadi ga akan bingung. Oiya kalo mau lebih tau ttg park ini bisa dibuka link ini yaaaa... Shiroi Koibito Park ini muslim friendly loh..jadi mereka menyediakan prayer room yang dipisah antara laki2 dan perempuan. Mmg produk coklatnya belum ada sertifikasi halal. Menurut gw sih masih bisa dimakan kok khususnya yg produk utamanya yah. Lesitin/Pengemulsi yang digunakan berbahan dasar tumbuhan. Tapi ini tergantung preferensi masing2 yah hehe..Disini juga mereka menjual produk2nya yang sebenarnya dijual juga di airport (New Chitose dan Kansai Airport). Tapi kalo kamu termasuk yang suka mepet2 ke airport, ga ada salahnya beli disini toh harganya sama aja. Hari sudah semakin sore, kami pun memutuskan kembali ke daerah Odori Park untuk keliling2 dan melihat festival terbesar disini sambil jajan2 hehe...disini gw hampir terpisah sama temen karena orang2 disini banyaaaaaak banget..jadi semacam lo kebawa arus kalo ga fokus. Untungnya masing2 dari kami membawa portable wifi (salah...maksudnya 2 diantara kami ber3) karena kan kami akan pisah di hari2 berikutnya). Setelah perut kenyang dan kedinginan, kami memutuskan masuk stasiun dan berjalan ke sapporo st. untuk menuju Otaru. Lumayan loh jalan dari Odori ke Sapporo st itu, meski begitu untungnya ini akses bawah tanah jadinya ga kedinginan dan banyak yang bisa dilihat (toko2 dan display mengenai sapporosnowfestival). Sekitar 20 menit jalan, kami sampai ke Sapporo St. Karena kereta yang akan membawa ke Otaru termasuk JR train, maka gw bisa menggunakan JR Pass gw. Nah tapi kedua temen gw harus membeli tiket dulu. Dari Sapporo-Otaru tiketnya sebesar 640 yen. Jd kalo PP sebesar 1280 yen. Nah tapi ada Otaru Welcome Pass dengan membayar 1700 yen (All JR Hokkaido trains between Sapporo and Otaru Station and all subway lines in Sapporo) valid for 1 day. Tapi entah kenapa kedua temen gw tiba2 ga terlalu tertarik ke Otaru dengan alasan mahal tiketnya. Salah satu temen pengen ke Sapporo Beer Museum karena doi pengen nyobain Sapporo beer. Karena gw emang pengen ke Otaru, ya udah kami memutuskan pisah sementara. Jadilah gw ke Otaru jalan sendirian (hmmmm), yang ternyata nanti gw malah dapet temen baru (yeaaay) :) Perjalanan Sapporo-Otaru sekitar 30 menit. Pemandangan selama 15 menit terakhir adalah laut. Ya karena Otaru adalah kota pelabuhan yang terkenal dengan kanal2nya yang indah. Di saat winter ini bersamaan dengan Sapporo Snow Festival, diadakan juga Otaru Snow Light Path Festival. Jadi menjelang malam, para penduduk dan volunteer mulai membentuk sesuatu dari salju dan es dan menyalakan lilin2 di sepanjang canal dan jalan tertentu. Jadinya romantis deh (sayang gw jalan sendiri hiks :p). Ini foto2nyaaaa : Tapi mmg yang namanya festival pastilah ramai dikunjungi orang. Jadi yaa siap2 aja rebutan posisi untuk dapet foto yg cakep. Kenapa? karena orang2 nunggu di ujung kanal untuk nangkep momen sunset atau dari sore menjelang malam. Semakin gelap, gw semakin lapar (yaa...udara dingin membuat lebih sering lapar). Menuju perjalanan kembali ke Otaru Station, gw menemukan kedai makanan yang menjual tempura. Setelah gw tilik2, ini kedai lebih banyak menjual seafood and vegetable tempura. Melihat bbrp orang antri dan kedai ini miniiiii banget, gw pun tertarik untuk makan disini. Setelah menunggu sekitar 10 menit, si ibu pemilik kedai pun menghampiri kami (kami ini gw dan satu orang cewek yg juga sedang antri), dan dengan bahasa jepang ngomong apa gitu yg gw nangkepnya "Ini kamu berdua ato sendiri2, ya udah masuk gih salah satu". Si ibu lgsg masuk ke dalam lg. Tapi si cewek sebut aja inisialnya yah (K), malah diem aja dan masih dengan sabar berdiri di depan pintu kedai yang tertutup. Ya udah dong gw bilang "mba..mba...itu disuruh masuk sama ibunya, kan mba duluan yang antri...gih sana", dan K membalas "oooh bukan itu maksudnya, si ibu cuman konfirmasi kalo kita itu sendiri2 dan mmg akan makan di kedai, katanya disuruh tunggu" (pake bahasa inggris yah tentunya). Nah berawal dari situlah kami kenalan, ternyata doi exchange student dr China di Osaka untuk belajar Japanese Language selama 1 tahun. Jadi wajar yaaa kalo doi cukup fasih bahasa jepangnya hehe...Selama makan kami mengobrol dan gw pun bisa bertanya2 ttg menu yang ada disana. Menu yang gw pilih adalah mixed seafood and vegetables tempura on rice. Harganya lumayan menguras tapiiii enaaaak parah dan porsinya banyak (1400 yen). Si ibu pun menyediakan ocha hangat gratis yang bisa refill berkali-kali. Tau ga sih makan disini tuh berasa impian karena gw tuh suka banget drama Jepang judulnya Kodoku No Gurume, yang menceritakan pengusaha yang suka pergi kemana2 untuk ketemu kliennya, nah di sepanjang dia ketemu klien dia suka nyobain resto2 yang ada di daerah tersebut. Pokoknya ini drama bikin ngilerrr hahaha Ternyata K ini juga akan kembali ke Sapporo. Jadilah kita bersama-sama menuju ke stasiun sambil ngobrol dan saking asiknya ngobrol, kami salah jalan. Si K ini pun sigap membuka google mapsnya dan ga lama kemudian kami sampai di stasiun. Berhubung gw pake JR pass, gw ga usah bingung2 dong beli tiket. Nah si K ini pergi ke Otaru pake bus, jadi doi juga bingung beli tiketnya. Pas gw mau bantu, entah kenapa gw juga jadi bingung ahaha...nanya deh ke petugas. Terus gw nanya "K...km punya ic card kayak pasmo atau suica gitu ga? Bisa kali pake itu", K"oooh gw punya tapi kayaknya ga cukup deh..gw isi dulu". Akhirnya si K pun punya solusinya. Di perjalanan pulang, kereta yang kami tumpangi penuuuuuh sekali sehingga kami ga dapet duduk. Tapi perjalanan 30 menit ini ga berasa karena sepanjang jalan kami ngobrol apapun. Begitu sampai di Sapporo, kami pun tukar menukar id line dan social media. Ga lupa juga berfoto...aaah senangnya dapet temen baru :)))) Sehabis berpisah dan dadah2, gw melanjutkan perjalanan ke Susukino untuk ketemuan dengan dua temen jalan gw krn kunci gembok loker yg di GH sblmnya kebawa, jadi doi minta tolong gw untuk ngembaliin. Janjianlah kami di st.Susukino. Tapi karena ini adalah malam terakhir (hiiiks), gw sbnrnya pengen memaksimalkannya di Odori Site. Gw pun berencana untuk jalan kaki aja dari Sapporo ke Susukino sambil ngelewatin Odori SIte (kata google maps sih bisa). Sewaktu keluar Sapporo st, gw lihat ada Esta Mall yg menjual Uniqlo dan GU, yaaa gw melipir sebentar sekalian numpang ke toilet. Lumayan ada sekitar 45 menit, gw liat2 dan duduk sebentar di mall yang hangat ini. Berhubung temen gw udah pada mau pulang, jd gw diburu-buru jadinya gw hanya melihat 1 pertunjukkan di Odori SIte, yaitu final fantasy... Padahaaal masih banyak yg lainnya, tapi temen gw terus bertanya kapan gw sampai karena mereka kedinginan dan lapar (hmm sbnrnya pengen sih bilang, ya udah cari makan, numpang menghangatkan diri, beli minuman panas, beres toh). Tapi karena battery hp gw udah sekarat rasanya ribet juga sih. Jd akhirnya gw naik kereta dari Odori ke Susukino (padahal bisa jalan kaki). Akhirnya mmg rencana-rencana perjalanan ga semuanya mulus yah..yaaa lo harus siap2 aja. Mungkin akan ada kesempatan kedua dimana gw benar2 bisa explore Hokkaido dengan lebih leluasa dan ga terburu-buru. Tips: Pakailah sepatu yang sesuai dan cocok di jalanan bersalju dan berlapis es. Mmg di Indonesia pilihan ga banyak dan lumayan mahal. Kalo ada waktu, beli aja di Jepang, banyak kok modelnya dan murah2. Atau gunakan alat khusus yang bisa dilepas-pasang di sepatu biasa. Sepatu yang cocok sebaiknya yg bahannya waterproof karena kalau basah kena salju atau hujan bikin ga nyaman, bisa tumbuh jamur (hiiiy) atau cepet bau. Untuk pakaian, sesuaikan dengan kekuatan kamu terhadap suhu. Kalo gw di suhu minus pake 3-4 lapis. Biasanya lapisan pertama heatech uniqlo yg extrawarm, lapisan kedua kemeja flanel/sweater, lapisan ketiga jaket tebal yang waterproof. Atau lapisan 1= heatech biasa, lapisan 2=kaos/kemeja flanel, lapisan 3=jaket gunung/windbreaker, lapisan 4=jaket semi tebal. Oiya jangan lupa pakai sarung tangan yg cukup tebal yaa. Kalo pakai jilbab sih, gw ga perlu pake earmuff, syal, atau kupluk. Kalo masih kurang hangat, kamu bisa beli heating pad (dijual di lawson dsb), ada yg buat badan, kaki, dan tangan. Ini jangan lgsg ditempel di kulit yaa...tempel di lapisan baju atau jaket. Fyi: kalo mau lihat foto2 dan vlog super singkat dari perjalanan jepang kmrn bisa mampir ke ig yaa..ga follow juga ga apa2 krn ga digembok kok hehe (ig: inni_anna dan uniqtripstory) Tunggu FR selanjutnya yaa (next to Takayama-Shirakawa-go and Kanazawa)
    5 likes
  4. Sebelumnya mohon maaf, karena kisah ini terlambat dari jadwalnya. Mohon maklum, kerjaan padat menyergap seusai balik dari Jepang. Aaaah, jadi pingin liburan lagi, wkwkwwk Berbekal JR Pass nan sakti, gue pun menyusun perjalanan yang anti rugi. Maksudnya, selama bisa pakai JR Pass, ngapain musti bayar tiket lagi. Kalau bisa nyicip gratis, ngapain musti beli *Halah. Namun prinsip itu harus berhadapan dengan realitas yang cukup mencengangkan di Kyoto (apa pula bahasa gue barusan). Ya, intinya jalur yang di-cover JR Pass di Kyoto sangat terbatas. Tempat wisata utama yang dekat stasiun JR mungkin hanya Fushimi Inari (JR Inari) dan Arashiyama (JR Saga Arashiyama). Sementara penginapan yang kami pilih di Sanjo. Mau nggak mau kami musti beli tiket kereta di jalur Keihan dari Kyoto Station ke Sanjo Keihan untuk sampai di penginapan. Mungkin kalian penasaran, ngapain juga gue musti nginep di Sanjo. Ehem, beginilah ceritanya. Berbekal advice dari insidekyoto.com, salah satu wilayah yang nginep-able di Kyoto adalah Sanjo. Waii?? *Why. Karena banyak tujuan wisata yang dekat dari area ini. Sebut saja Gion, Kamo River, Sannen-zaka, Ninen-zaka, Kiyomizudera. Semua itu bisa ditempuh dengan jalan kaki. Ya, kecuali kalau kalian tipikal manjanya keterlaluan dan males jalan kaki, bus akan sedia menawarkan tumpangan berbayar. Karena dari Kyoto ke Sanjo nggak ada JR line, untuk menghemat perjalanan kami memutuskan langsung ke Fushimi Inari dari Kyoto Station pada hari pertama kedatangan kami di Kyoto. Kyoto Station Jadi, begitu Shinkansen Hikari yang kami tumpangi tiba di Kyoto Station, hal pertama yang gue cari adalah coin locker. Berat cuy bawa carier 60 L kemana-mana. Setelah nekad memohon petunjuk ke petugas station (yang kebetulan kagak ngerti bahasa Inggris) dengan bahasa tubuh kami pun menemukan loker. Setelah beres kami segera meluncur ke platform di mana kereta JR Nara Line berada. Oh, iya, begitu dapat koneksi internet di Jepang, jangan lupa untuk install app Hyperdia (entah sejak kapan, app-nya hanya bisa di-instal di Jepang. Versi web-nya masih bisa dibuka di Indonesia, sih, buat cek-cek rute di itinerary). Kereta yang kami tumpangi ini akan melewati statsiun Tofukuji dan tiba di Inari. Perjalanan berlangsung sangat cepat. Hanya 5 menit. Begitu tiba di Inari station kami disambut masa yang cukup padat. Tak jauh di seberang jalan, gerbang utama Fushimi Inari sudah terlihat. Gate Fushimi Inari Sabtu siang itu pengunjung cukup ramai. Sebelum memutuskan masuk, kami mencari makan siang dulu (ehem, rapelan sama sarapan sebenernya) di Daily Yamazaki, semacam convenience store. Karena nggak ada tempat duduk di sekitar situ, kami pun memilih makan di balik patung rubah di depan gerbang. Sungguh pilihan lokasi yang mencolok dan mengundang perhatian. Makan di balik patung ini Tak jauh dari lokasi inilah terjadi adegan salah grepe *eh! Adegan salah sapa oleh sekumpulan turis dari Thailand (denger bahasanya yang canggih luar biasa gue langsung mengenali kebangsaan mereka). Jadi ceritanya si Bobby dikira salah seorang teman dari mereka, karena emang agak mirip sih mukanya. Jadilah mereka cengar-cengir setiap ketemu kami. *Dih Punten! Sepertinya hari itu Fushimi Inari akan dipakai untuk upacara. Gue nebak begitu karena kuil utama udah rapi dan pendetanya juga kek lagi siap-siap, ditambah petugas-petugas yang beredar di sekitar kuil. Entah kenapa, ketika melihat penampakan pendeta dengan topi tingginya itu aura magis langsung terasa. Untuk mengalihkan rasa itu gue segera melihat arah lain. Wajahmu mengalihkan duniaku, Mbak :) Sesuai rencana bersama, kami memutuskan untuk tidak mendaki hingga puncak. Jadilah kita foto-foto di antara tori-tori merah nan indah itu. Tuh, rame, kan *nggak tahu diri ngganggu yang ngantri jalan Tori Foto ala ala dulu Pose siapa yang lebih sukses? Baru dapat beberapa meter kita milih jalur memutar. Dan balik. Ya, gitu doang sih. Inari Station Timetable Kami pun balik ke Kyoto Station. Selain Hyperdia, app yang sangat membantu tentu saja google map, Kyoto metro map. Tambahan bagi yang muslim, ada Halal Navi, Halal Gourmet Japan, yang bisa jadi navigator buat nyari rekomendasi tempat makan yang udah ada sertifikat halalnya. Setelah ngambil barang di loker, kami pindah ke kereta Keihan. Dari Kyoto Station ke Sanjo Keihan perlu transit sekali di Karasuma Oike. Harga tiket total 260 yen. Kejadian konyolnya adalah, gue salah memasukkan kertas receipt (bukan karcis) ke gate. Ya jelas nggak mau buka dong. Gue coba sekali lagi. Sama juga. Akhirnya munculah seorang kakek-kakek berhati malaikat yang memberitahu gue kalau yang gue masukin salah. Gue pun memasukkan kertas lain, yang mana lebih kecil dari kertas pertama. Dan berhasil. Yaelah, karcisnya ternyata yang kecil. Untung kagak gue buang. Sebelum naik kereta gue sempat bertanya pada seorang gadis Jepang, apakah kereta yang kami tumpangi benar ke arah Karasuma Oike (sebetulnya ini adalah modus nyepik). “Neng, ini kereta ke Karasuma Oike?” Tanya gue sambil merapikan sarung yang melingkar di pundak. Si eneng tampak kaget dengan pertanyaan gue. Diselipkannya anak rambutnya di belakang telinga. “Eh, iya, A’. Aa bade kemana?” “Ndak jauh, kok. Cuman ke Sanjo.” *berubah logat. “Ati-ati, ya, Mas.” *ikutan nggak konsisten. Ya, dialog di atas hanya rekaan belaka. Setelah gue Tanya beginilah reaksi sebenarnya: Si gadis yang cantik itu pun mengangguk. Bahkan dia masih melihat ke gue ketika dia turun duluan di stasiun Shijo. Entah apa maksud tatapan itu. Tatapan berat untuk berpisah, tatapan ingin meminta ID Line, atau yang paling masuk akal tatapan kasihan gue bakal salah stasiun. Tiba di Sanjo Keihan ternyata bukan sebuah kelegaan. Gue yang baca direction dari host Airbnb ngerasa lost banget karena gerbang keluar stasiun yang di foto dengan yang gue lalui kok beda. Gue sadar kalau salah keluar gerbang, tapi di mana gerbang yang di gambar lebih bikin gue bingung. Gue pun usul buat masuk ulang, cari jalan keluar lain. Tentunya pilihan ini sangat menyiksa Bobby, karena dia yang satu-satunya bawa koper harus nenteng naik turun tangga. Begitu gue nemu jalan keluar lain, kami ikuti, sampai keluar … zonk! Tetep beda. Malah pintu keluar itu cuman beberapa meter dari pintu keluar yang pertama. Sempet buntu sampai akhirnya kami berjalan ke Family Mart. Krysna yang menguasai bahasa Jepang dasar berusaha berkomunikasi dengan dua orang kakek-kakek. Dan jawaban sang kakek membuat Krysna menganga! Yaiyalah, si dua kakek itu menjawab dengan sanga cepat dan heboh, panjang. Krysna pun nggak mudeng sama sekali dengan apa yang dikatakan sang kakek. Gue akhirnya ikut nimbrung setelah gue inget lokasi penginepan di dekat studio dance. “Dansa! Dansa!” seru gue sambil membuat gerakan ala ala. Eh, si kakek ternyata nangkep. Dari omongannya gue nangkep kata “hoteru” yang mungkin artinya hotel. Dia juga nunjuk arah. Kami pun ngikutin arah itu dan … tara!!! Gambar yang ada di peta akhirnya tampak. Setelah jalan 5 menitan tibalah kami di rumah milik Madame Hanano. Tirai depan rumah yang menyambut kami Secarik pesan dari sang host Ruang tamu tempat Misae dan Shinchan bercengkerama Area rumah yang kami sewa benar-benar bersih. Rumahnya kecil tapi bersih banget. Terdiri dari dua lantai. Lantai satu berupa ruang tamu, dapur, kamar mandi. Yang gue suka, pintu gesernya Jepang banget. Naik ke lantai dua ada 3 kasur yang udah disediain buat kami. Masih sisa satu ranjang tingkat sih sebenernya. Jadi kalau kebetulan trip ber-5, rumah ini keknya masih bisa, deh. Lebih hemat lagi pembagiannya. Gue yang nggak sabar liat futon langsung nyobain tidur. Gilak! Anget banget. Nyaman banget. Jadilah khayalan live as a Japanese untuk dua malam di Kyoto ini terkabul. Karena belum makan malem, kami segera beberes untuk berangkat ke Gion. Tujuan kami adalah Gion Naritaya Ramen Halal. Di tengah dinginnya malam kami menjelajah gang-gang di area Sanjo menuju Gion. Google map always on. Meski cuman jalan kaki, gue excited banget. Ngelihat rumah-rumah dan bangunan yang gue lalui. Pas-pasan sama masyarakat local yang keknya baru pulang kerja. Ngelewatin kedai dan bar-bar Jepang. It’s not a dream! Dulu waktu kecil gue punya mimpi buat ke Jepang. Begitu beranjank dewasa mimpi itu kek hilang, karena gue mulai realistis. Gimana caranya gue ke Jepang coba? Eh, hari itu mimpi gue ternyata bisa tercapai. Yeah, gue pun sadar, terkadang realistis dan pesimis itu beda tipis. Seharusnya gue tetapin niat yang kuat dan nyari cara gimana buat mencapai mimpi gue. *motivator mode on Tibalah kami di Gion Naritaya Ramen. Kedainya lucuk, Jepang banget (yaiyalah, di Jepang). Di sebelah Gion Naritaya Ramen ada Gion Naritaya Yakiniku (yang ini special jualan daging yakiniku gitu). Sesuai rencana kami milih makan ramen malam itu. Daftar Menu Begitu masuk kedai kami disajikan ruangan yang terbilang sempit. Tapi sempitnya justru membuat semakin nikmat. Ada beberapa pengunjung berhijab yang gue perkirakan berasal dari negeri tetangga, negeri jiran. Ada satu penjaga kedai, merangkap sebagai koki, mas-mas Jepang yang masih muda banget. Malm itu gue memesan shoyu ramen + fried chicken. Harganya 1000 yen. Sambil bergunjing tentang pengunjung lain di meja sebelah, karena gue melihat “penampakan”,*Mohon untuk tidak ditiru, pesanan yang kami tunggu pun datang. Waaahhh! Shoyu Ramen Spicy Ramen Ramen Mamen Enyak! Pas banget dingin-dingin musim dingin gini, makan yang anget-anget, berkuah anget, di kedai anget. Anget banget! *Wkwkwkwk Review makanannya, jujur ini pertama kali gue makan ramen di Jepang. Sensasi yang pertama yang gue rasain adalah fresh. Kenapa? Karena lidah gue sama sekali nggak mencap adanya rasa micin macam makan mie instan atau ramen yang dijual di beberapa kedai ala-ala Indonesia (mungkin mereka pakai ramen instan). Ramennya terasa lembut. Kuah shoyu nya juga sedap. Irisan ayam bakarnya pas banget. Mateng dan lembut. Dan yang jadi juara menurut gue adalah ayam gorengnya! Potongan kecil-kecil bikin bumbunya meresap, sedaaap! Sampai kami mutusin buat pesen lagi ayamnya, he he. Makan malam pertama kali kami di Jepang ditutup dengan secangkir green tea hangat khas Jepang. Ditambah air putih gratisan. Kami pun meninggalkan kedai dengan suka cita. “Hoi, bayar dulu!!!!” teriak si penjaga kedai. Mungkin itu yang terjadi seandainya kami terlalu menikmati suasana dan meninggalkan kedai tanpa bayar. Untungnya kami belum khilaf. Setelah menimbang-nimbang kami memutuskan melanjutkan perjalanan ke Minna Kyoto Store. Si Bobby ngajak buat cek jaket winter. Doi belum sempet beli di Indonesia. Kami pun berjalan kaki menyusuri jalan-jalan Gion ke arah Kamo River. Udara malam itu dingin banget. Tapi suasana sekitar bikin gue tetap gigih berjalan. Gue bisa melihat Starbucks nan legendaris (karena sering mejeng di berbagai foto ketika searching tentang Kyoto). Starbucks itu berada pas di tepi Kamo River, terlihat klasik. Di Minna Store kami cek jaket di Uniqlo Jepang dan membandingkannya dengan harga di Indonesia. Emang iya, sih, di sana lebih murah disbanding di Indonesia untuk barang yang sama. Gue pun beli neck warmer yang cuman 500 yen, karena gue belum bawa syal. Usai dari Minna kami mampir ke minimarket kecil nggak jauh dari sana. Gue lupa apa nama minimarketnya. Yang pasti di situ gue nemu air mineral paling murah yang gue temuin selama di Jepang. Bayangin 52 yen udah dapet 2 liter?! Dan … malam itu harus ditutup dengan drama. Gue kebelet buang hajat! *Malu Dengan panik gue masuk lagi ke Minna Kyoto Store, nyari-nyari di mana toilet. Akhirnya nemu di saat yang tepat di lantai dasar. Fuuuuh. Malam itu kami mengakhiri petualangan hari pertama. Sebelum tidur gue sempet nyobain shower yang dinginnya naudzubillah. Kami nggak mungkin lupa nyalain pemanas ruangan. Kehangatan seketika menyeruak. Kasur di lantai 2 yang menyajikan kehangatan Sampai jumpa hari kedua :) Sebelumnya: Mention: @deffa @HarrisWang @kyosash @twindry @Vara Deliasani @Andrizki @Ikamarizka
    5 likes
  5. Teringat kisah perjalanan orang-orang sebelumnya di jalan2.com yang penuh drama -- let me mention @deffa yang baru sadar uangnya ketinggalan di rumah pas sampai di bandara Bandung, termasuk keasikan keliling KLIA, juga @Vara Deliasani yang dengan bangga mempersembahkan istilah “kebodohan” untuk kesalahannya minta Uber nurunin doi dan suami di T2 Soetta padahal harusnya di T3, kemudian kebodohan salah antri di Denpasar, lalu masih banyak kebodohan lagi (au deh, kebodohan kok dikoleksi *eh *ngumpet) -- gue pun sempat was-was, drama macam apa yan menimpa kami. Menilik kisah-kisah yang gue mention di atas, jumlah atau intensitas drama sebanding dengan jumlah personil trip. Sementara gue bertiga, akankah ada lebih banyak drama? HUAAAPAKAH?! Ternyata teori gue di atas … BENAR! HOREEE! *eh (muka bego). Berikut dengan bangga, gue bersama partner (Kami menamai diri kami AKB – A (inisial nama gue) Krysna Bobby) mempersembahkan daftar drama pra keberangkatan menuju Narita: Palu, 6 Januari 2016 Sekitar pukul 7.30 WITA Pertama, sejam setengah sebelum pesawat gue berangkat dari Palu ke Jakarta, gue masih gedor-gedor rumah penjahit buat ngambil celana yang musti gue bawa. Cerita ini bermula akibat keteledoran gue menitipkan 2 celana utama yang mau dibawa ke Jepang untuk dipermak sama penjahit. Gue udah janji mau ngambil Kamis siang. Berhubung gue sibuk di kantor, gue samperin penjahit malam harinya. Ternyata … tutup! Gue berusaha postif thinking untuk ngambil besok pagi, padahal jadwal penerbangan besok pagi jam 9. Artinya paling nggak jam 8 udah ready buat check in di bandara. Dengan polos, paginya gue ke penjahit lagi. Dan … masih tutup saudara-saudara! Mana celana gue yang lain lagi di laundry. (Selingan, setelah membaca penjelasan celana gue yang dijahit dan di laundry, kira-kira bahan apa yang gue pakai sebagai pengganti celana untuk menemui penjahit pagi itu? *nggak penting) Gue pun berusaha nyepik penjaga bengkel sebelah kios penjahit. “Wah, semalem belum dapet? Biasa dorang buka siang-siang dang,” ucap sang cici dengan logat Sulawesinya. Duh! “Tapi dorang tinggal di mana?” tanya gue polos. “Di situ juga jo. Coba ngana ketuk pintunya.” Si cici menunjuk rumah di belakang kios jahit. “Sssst, tapi jangan bilang-bilang kalau kita yang kasih tahu ngana.” Hmmm, gue tahu maksud loh, sis. Gue pun mengerlingkan mata sebagai imbalan terima kasih. Konon kedipan brondong bermanfaat untuk wanita dewasa. *teori sesat Setelah dengan tanpa rasa bersalah menggedor-gedor pintu, batang hidung sang penjahit pun muncul. Baru bangun tidur beliaunya. Transaksi pengambilan celana pun hanya dilakukan via jendela. Berasa kek lagi transaksi gelap atau nemuin pasangan hubungan gelap nih. Ternyata drama ini sepaket dengan kita belum ngumpul padahal tinggal sekitar setengah jam lagi pesawat berangkat. Untungnya bandara di Palu deket, tinggal guling-guling juga sampe. Drama pertama usai ketika kita udah ready di ruang tunggu sebelum boarding. Kedua, saat antri boarding, si Bobby baru sadar boarding pass yang dicetak salah, bukan atas nama dia. Tapi atas nama Andi whatsoever . Kami pun terhenti di gate boarding, sementara petugas menghubungi pegawai counter. Sepuluh menit hingga lima belas menit kemudian kami baru bisa bernapas lega diizinkan masuk ke pesawat. Pesawat tiba di Jakarta tanpa hambatan. Udah sempat santai nunggu penerbangan ke KL, ternyata drama belum usai. Ketiga, giliran Krysna. Ketika jelang boarding MH ke KL, Krysna masih janjian dengan mamang gojek yang membawa SIM Card Docomo yang dipesannya via bukalapak. Tanpa rasa bersalah, gue dan Bobby ngelewatin imigrasi duluan hingga ke ruang tunggu. Sementara Krysna masih di emperan terminal 2, menanti SIM Card yang akan dia pakai di Jepang *ralat, SIM Card dia dan Bobby … dan gue à sementara kami pergi ninggalin dia. Bahkan hingga setik post ini diterbitkan, uang SIM card itu belum kami ganti. Tengkyu, Krysna Beberapa menit menjelang jadwal boarding Krysna pun tiba di ruang tunggu dengan napas terengah-engah, keringat bercucuran, dan muka pucat. “Lo kenapa?” tanya gue polos. “Lari dari imigrasi ke sini.” Dan gue sadar, ini perjalanan internasional pertama Krysna. Dia takut akan tertinggal. Gue pun berdoa dalam hati, semoga drama berakhir. Sensasi Pertama Bersama Malaysia Airlines Pesawat dari Jakarta ke KL sedikit telat dari jadwal. Seperti biasa, antri di taxy way. Ini kali pertama naik Malaysia Airlines. Karena terbiasa naik Lion (ehem, selain murah, hanya pesawat inilah yang punya rute direct dari Palu ke Surabaya untuk pulkam), gue sedikit surprise ketika masuk ke dalam pesawat suasananya sunyi. Biasa kalau di JT kan pramugari banyak ya, di MH gue cuman nemu 1 pramugari dan 1 pramugara yang mandu naruh bagasi kabin. Pesawat yang gue tumpangi ke KL adalah MH-720, masih yang satu lorong. Kelas ekonomi ruang buat kaki standar aja, sedikit sempit untuk yang kakinya panjang. Entertainment dilengkapi tv dengan film dan musik. Overall nyaman aja gue. Penumpangnya juga lebih tenang, nggak ada yang protes atau ngedumel pas pesawat telat dari jadwal. Makanan yang disajiin, hmm … enak! Gue milih chicken steam with mashed potato. Pelayanan secara umum nggak ada yang gue komplain sih. Nice. Pesawat dengan lancar tiba di KL sekitar jam 8 malam. Tiba di KLIA2 suasananya tenang, nggak terlalu rame. Gue bingung, ini counter transit di mana, ya. Sempet tertarik buat turun ke exit terus ngecap paspor, buat koleksi, tapi nggak jadi. Setelah sempat nanya-nanya, ternyata gate ke Narita ada di bangunan lain, jadi musti naik sky train yang berasa mau naik wahana itu. Sebelum itu kami sempetin nuker rupiah ke ringgit buat beli minum sama jajan. Cuz naik skytrain. Abis dari counter transit MH gue cek ke gate yang akan menjadi gerbang keberangkatan kami ke Tokyo. Wuhuuuu! Masih sepi banget ternyata. Selanjutnya kami mampir buat jajan di Burger King. Mampir ke mushola KLIA 1 juga. Beberapa jam transit lumayan nggak kerasa hingga gate dibuka. Penerbangan dari KL menuju Narita akan ditempuh sekitar 7 jam. Take off jam 23.35 waktu KL. Kali ini pesawat yang gue tumpangi MH -88 dengan 2 lorong. Ketika memasuki pesawat sambutannya terasa lebih hangat dan semarak dibanding penerbangan CGK-KL, mungkin karena flight attendant-nya lebih banyak, ya. Karena penerbangannya lebih lama, full service maskapai lebih terasa. Kami dapat makan dan snack juga. Bahkan pas tengah malam, mungkin sejam setelah pesawat take off, gue dibangunin. “Chicken pie or mushroom pie?” si encik flight attendant langsung bertanya. Gue pun segera menyahut. Gue lupa pilih yang mana, he he. Tapi anehnya gue masih inget rasanya. Hangat dan sedap. Aih! Sisa perjalanan gue tidur lagi. Gue punya kebiasaan untuk terlelap setiap naik pesawat. Tau yah, sejakbeberapa tempo terakhir, gue selalu langsung bisa tidur begitu naik pesawat. Terkadang pesawat belum take off pun gue udah ketiduran. *Dasar pelor Sabtu, 7 Januari 2017 Sejam sebelum landing, gueterbangun untuk sarapan. Kali ini pilihan makanan ada 2. “Western food or Japanese food? Western is … japanese is …” Gue lupa menu apa waktu itu. Gue cuman inget milih japanese food, trus dapet chicken teriyaki satu set gitu kalau nggak salah. Sekitar jam 07.00 waktu Tokyo kami pun tiba di Narita. HOREEE!!! Begitu masuk ke area terminal hawa dingin langsung terasa. Gue pun mempercepat jalan supaya tubuh lebih hangat. Gue melewati jendela kaca lebar yang memperlihatkan matahari terbit. Mataharinya kelihatan, angetnya nggak kerasa tapinya. Gue lanjut ke bagian imigrasi. Antrian langsung ramai begitu gue dan para penumpang flight gue masuk. Untung gue dan Bobby masuk duluan. Krysna? Dia lupa belum ngisi lengkap form yang dikasih di pesawat, dia pun ketinggal buat ngisi dan ngambil form customs. Antri nggak begitu lama lanjut turun ke lantai bawah buat ngambil bagasi yang – “Eh, itu koper gue!” Si Bobby nunjuk kopernya yang lagi muter di belt. Gue dengan sigap ngejar (padahal nggak akan lari juga tuh belt) dan menangkapnya. Nunggu bagasi nggak terlalu lama. Lebih lama nunggu Krysna. Bahkan bagasi doi juga udah kami ambilin. Lanjut ke customs yang gue pikir akan sedikit ribet ternyata cuman lewat. Next, nuker JR Pass. Sempet nanya-nanya dan diarahin turun 1 lantai lagi. Kita pun ambil bawaan dari trolly dan turun, pas sampai bawah baru sadar kalau trolly nya bisa turun eskalator. *Wkwkwkwk. Di lantai bawah bingung nyari JR Office. Nyari yang ada antrian muncul 2 pilihan. Antrian pertama tertulis NEX. Dugaan gue itu pada ngantri beli tiket Narita Express. Antrian 2 nggak jelas, tapi gue langsung ke situ dan nanya. Fuuh, bener. Tulisannya belum dipasang karena belum buka! Ya, belum jam 8.15 di mana operasional baru dimulai. Kami dapet antrian lumayan depan. Gue ngintip di dalam kantor lagi pada briefing, beberapa menit sebelum buka. Begitu teng jam 8.15, buka. Beuhh, pas banget. Pas dapet giliran gue sekalian nanya soal tiket NEX dan Shinkansen ke Kyoto. Si mbak-mbak counternya langsung janji buat reserve 2 tiket itu buat kami. Dia ngasih rekomendasi jam keberangkatan NEX yang 8.53, tiba di Shinagawa jam 10.02, lalu lanjut Shinkansen Hikari ke Kyoto jam 10.40. Kata mbaknya, dipilihin itu biar kami nggak buru-buru. Gue pun sempat nanya, cukupkah waktu kami untuk ke toilet dulu sebelum ke platform NEX. Mbaknya menjawab, “Cencu saja chukup. Platform sangat dekat. Kechuali kalian di coilet mau bikin tutorial make up ala Koreah.” *Tentu saja jawaban ini didramatisir. Lagian Mbaknya bukan Cinca Laurah. Setelah dapet JR Pass kami yang sakti mandraguna, kami menuju toilet. Pakai long john saudara-saudara! à urutan lengkapnya sebagai berikut: long john, kaos dalam, kaos luar lengan panjang, jaket (untuk atasan). Bawahan? Daleman + long john + celana. Kenapa pemakaian long john + daleman antara bagian atas dan bawah terbalik/berbeda? Nggak tahu! Gue juga baru sadar, wkwkwkwk. Usai ritual dress up itu kami ke platform NEX yang ternyata emang deket dari te ka pe ganti long john. Kesan pertama, dingin banget di platform itu. Mungkin karena di bawah tanah juga, ya. NEX yang ditunggu pun tiba. Kami mencari no.car dan seat yang tertera di tiket pemberian mbak counter JR. Perjalanan di NEX sungguh menyenangkan. Kami begitu excited melihat luar. Ada sawah, rumah, dll. Ketika lihat sawah padi gue berpikir, sawahnya nggak beda jauh kek di Jombang, hmmm. *nggak penting Mumpung nganggur kami sambil pasang SIM Card Docomo penyebab drama di kereta. Gue harap-harap cemas kalau nggak bisa dipakai di HP gue. Soalnya pas ngecek HP gue nggak tercantum di list situs Docomo. Pas dicoba? Yeay, bisa! Tentang koneksi internet, awal mula mau sewa wifi. Sempat tertarik produk yang dipakai Bang Syahrul (yang segedung sama tempat kerja doi), tapi pas cek IG produk ini jadi dejavu sama IG awkarin yang diserbu hatersnya. Gara-gara di tiap foto IG-nya berisi komen keluhan, komplain hingga sumpah serapah customer. Sedih. Pingin pilih wifi yang di Jepang, si Krysna bilang mau ganti SIM card aja. So, wifi dicoret dari opsi. Gue udah sempat bikin back plan dengan ngisi pulsa Telkomsel gue 500 ribu buat roaming 7 hari. Karena si Docomo bisa dipakai, pulsa Telkomsel aman. Docomo beli di bukalapak cuman 275 ribu 8 hari. Sinyalnya ok ok aja, sih, nggak ada masalah. Btw, gue sengaja usul ke tim buat transit di Shinagawa atas rekomendasi komen anonim di internet. Dikatakan bahwa, Shinagawa station lebih mudah dibanding Tokyo station yang konon gedhenya naujubilah. Dan beneran, pas tiba di Shinagawa, mudah banget buat kami pindah ke platform Shinkansen. Waktu nunggu Shinkansen nggak terasa. Yang terasa adalah dinginnya udara luar begitu gue berdiri di platform. Tangan yang belum disarungin berasa dinginnya. Cek cek, suhu saat itu sekitar 8 derajat. Pengalaman Shinkansen pertama kali dalam hidup ini pun dimulai jam 10.40 waktu Tokyo. Kyoto, are ready to welcome us? Tag para penghuni kece: @deffa @Vara Deliasani @HarrisWang @kyosash @twindry @Andrizki
    5 likes
  6. Jalan Jalan, dua kata pengulangan ini sangat menempel di jidad saya.“si Tukang Jalan jalan” “Si Ga bisa Diem” “Si Petakilan” banyak bgtsebutan ini terlontar dari mulut teman2 saya kalo bertemu sayaEhehehehehe. Kali ini Judulnya Jalan2 tapi Dibayarin, Karena Mengurus Kerjaan juga.Yang sering baca fr saya pasti tau saya anaknya emang ga suka bgt amayg namanya kota padat, banyak orang atau mall. Aduhh..Jadi ketika ditawarin kerjaan di Negeri yg isinya bangunan tinggi danpusat perbelanjaan ini, langsung aga mules.Dimana sih? Yup SINGAPURA. Saya disuruh liput acara konser anak2 mudayg unyu2 plus konser metal disana selama 2 hari. Ga mau rugi dgnkesempatan, akhirnya saya memperpanjang stay saya menjadi 4 hari.Lho?? Kok malah jadi 4 hari? Karena saya bertekad bgt nih pgn blusukanke pedalaman Singapore. Hasil2 tanya sana sini memang ada beberapatempat yg sepertinya saya pasti suka. Cuman setelah hitung2 budget.Saya hanya bawa uang 1,5 jt aja untuk semua mua selama tinggal disana.Gak tau deh gimana ntar disana ahahahaha. Modal nekat aja. Yg pentingjgn belanja. Jujur, saya paling ga suka ke Singapura. Udah beberapa kali kesinipasti ada aja pengalaman yg ga enak. Terutama mungkin karena saya mukamelayu, jadi pasti ada aja drama dgn penduduk lokal. Kaya gimanacontohnya? Ntar simak terus yah drama nya zzzzz. Yg pertama saya harus membeli Singapore pass dulu untuk 3 hari. Karenaaakan wara wiri jauh2, si Singapore pass ini ternyata menghematbangeeet. Mrt dan bus semua tercover dengan si kartu sakti ini. Untukharga 20$ selama 3 hari dan 10$ sebagai depositnya (nanti akandikembalikan di hari terakhir) total 30$.Ok transport udah beres. Untuk penginapan. Hostel pastinya. Hostel ygsaya pilih lagi jadi perbincangan banyak orang karena hospitality nyayg bagus, rate yg ok dan tempatnya yg cozy. Dan Yup bener aja ketikasampai disana tempatnya enak bgt. Menyerupai capsul inn tapi lebihbernuansa rumah. Namanya The POD. Semalamnya sekitar 300rb an lengkap dgn1. sarapan pagi yg berlimpah dan enak bgt2. peralatan mandi sabun odol sikat gigi handuk sampoo hair dryersemua udah disediakan3. baju kotor?? Jangan sedih, laundry gratisssss. Tiap hariii.Deterjen softener its all free4. setrikaan disediain5. bantal diberi 2 per orang plus selimut tebel hmmmm6. internet kenceng bgt7. kopi dan teh 24 hour silahkan diminum8. air hangat tersedia9. Kamar mandi tiap lantai ada 3 dan sangat amat sangat bersih.10. Yang nginep sangat bersih dan cakep2 juga (eh…..)(bonus)sip!! Semua udah siap. Brangkat dehDay 1Flight subuh dan sampai disana sekitar jam 8 pagi. WUahhh bandaranyaudah berubah banyak. Terakhir kesini masih banyak pembangunan di thn2014 silam. Kucluk2 ke imigrasi. Entah kenapa saya selalu ada adegandi imigrasi (dimanapun itu) kali ini…Kali ini kejadian agak norak jugak, krn byk bgt tentengan (maklum gapake bagasi) jadi agak repot.Immigration man: miss, please open your hats.Me ; okayImmigration man; please look at me missMe; he? Ooo…okhaayImmigration man ; your passport and your thumb missMe ; (aneh bgt nih mas mas minta jempol) (yaudah sodorin passport plus2 jempol ke dia)Immigration man : I MEAN YOUR THUMB ON THE SCREEN MISSMe ……………. (pgn pulang rasanya) (BILANG DONK BUAT DI LAYAR) (kebanyakanbengong) taro jempol langsung minggat. AhahahahahahahaSelesai semua urusan saya langsung menuju bugis street untuk makansiang dan taruh semua barang di penginapan.Buat yang bawa minim budget, Singapore food tergolong mahal. Tapi cobadeh jalan ke belakang bugis junction, ada food hawker yg murah bgt.Plus enak bgt.Singapore food will never go wrong with Hainan rice. Satu porsiseharga $3.50. Kalo tidak salah nama stall nya Tong Fong Fatt Hainan ricechicken. Enak bgt. Murah. Tapi pake drama…Jangan tian tian Hainan rice (rasa hambar dan ngantri panjang bgt)Ini nih.. alasan kenapa saya ga suka bgt ke singapura. Tidak Ramah.Percaya atau ga, setiap kali saya pesen makanan di hawker singapur,karyawannya pasti entah marah2 dan sangat ga sopan.Yg ini kejadiannya ketika mesen saya nunjuk ke bagian paha ayam. Yangmelayaninya si cici malah marah2 sambil ngelempar makanan saya ke tray. Dgn bahasa Chinese dia dan koki saling marah2.Saya ga ngerti mreka ngomong apaan. Jadi saya tanya baik2.“is something wrong?"Cici sang istri dari chefnya bilang dgn bahasa singlish yg saya terjemahin aja“ lain kali kalo kamu mau pesen paha ayam, bilang dari awal, suamisaya sudah potongin dada ayam, jadi saya dimarahi. Karena sayadimarahi suami saya, jadi saya marahi kamu!” saya…… diem terkesima. Ini nih yg bikin saya paling males. The impoliteness of the local people. kalo dihitung, ini berarti udah kejadian ke 5 kali saya diginiin tiap ke Singapore. Usut2 saya tanyakmarin ke teman saya yg kebetulan penduduk di Singapore, kenapa mrekamemperlakukan orang melayu seperti itu. Ternyataaaaa… kalo kata diasih. Orang melayu yg datang ke daerah ini biasanya tkw tkw ygbekerja disana. Jadi ya muka muka kaya gw nih dipukul sama rata aliassama aja kaya pembantu atau kasta yg lebih rendah dr mreka.Hmmmmmm…. #$#@$% pantesan setiap ke sing ada aja perlakuan ga sopan drmreka. Dr uang kembalian di lempar, piring masih ada isinya diambil,sampe berantem masalah menu. Grrrrrr… udah ah bayanginnya jadi emosikwkwkwk lanjuuuuut…. (untung makanannya enak)Selesai makan, buat ngilangin bete, saya taruh barang dan keliling dulu sebentar di haji lane dan arab street. Buat yang suka art dan design, daerah ini bertaburan bgt dgn mural2 warna warni. surga banget buat yg doyan foto foto (sambil nunjuk diri sendiri kwkwkwkwk) apalagi buat update di medsos. ihihihihi (caption foto = masa tampilan kaya gini diomel omelin..... kwkwkwkwkw) coffee shop yg saya foto ini mempunyai rekomendasi yg sangat bagus dr berbagai medsos. plus coffee nya katanya enak juga. tiap hari selasa pun ada discount 30 persen untuk makanan dan minumannya. sempet tergiur sih, tapi ketika liat menunya... yaiks! penuh dgn pork menu dan harganya berkisar antara 25$ an. PASS DEH YAAAH.... (budget anak kost). jam menunjukkan pukul 2, gate konser udah dibuka. bermodalkan tiket gratis hehehehehe, langsung menuju tkp tempat saya harusmeliput acara konser ini. Acara konser ini bernama “Laneway”. genre musicnya lebih ke folk dan hip hop rnb. Bertempat di garden by the baymarina bay. Suka bgt dgn theme mereka yg open space dan nuansa rumput. Tapi sayangga sampai 1 jam saya disana, arena konser diguyur hujan habis habisan.Alhasil saya hanya bisa menikmatinya selama 3 jam saja. Mengumpulkanbahan2 untuk kerjaan dan langsung pulang ke hostel. Ga mau ambilresiko sakit krn hujan2an. untung bawa jas hujan hihihi. tapi takjub dgn penonton disini. ga ada satupun yg ngomel2 karena hujan. dan semua acara berjalan seperti biasa, pengunjung malah asik nari ditengah hujan deras, belum lagi itu pakaian pada nyeplak jyahahahahaa. buat penggemar tiger asix, mreka membuat booth disini. jadi kalo beli sepatunya disini didiskon sekitar 30 persen. hadeuuuh (kekeup dompet). Selesai acara lineway. saya langsung mandi di hostel dan lanjut ke hawker di belakang hostel the "kampoeng glam" tempatnya bernuansa islamic bgt. makanannyapun halal dan murah meriah. saya betah bgt duduk2 disini. karena pemandangannya yg mirip2 turki sih kalo menurut saya. Restaurant dan penginapan yang bermacam mcam motif morocco. dan juga Sultan mosque yang megah bgt. makanan saya kali ini astaga enak bgt. chicken paprika dgn harga 5$ dan the tariknya yg aselik juara bgt. cuman 1.50$ ajah. porsinya udah kaya porsi kuli. ga abis ini sendirian ehehehehee. fiuuuuh.... kenyang sudah.. mesti nyiapin badan nih buat perjalanan besok. pulang tinggal jalan kaki 5 menit, nyelesaiin pekerjaan di ruangan the pod yg enak bgt. free coffee pula 24 jam wuihhhhh.. Satu kata "BetAH". . see you tomollow aaa
    4 likes
  7. Yak, akhirnya weekend juga (disempet2in deh bikin field report) Hi! Gw baru balik dari Thailand 2 minggu lalu nii... Dan terus terang dari sekian tempat jauh yang sudah gw jabanin, Thailand ini justru negara ASEAN pertama gw (what a shame! malu2in anggota ASEAN aje lu pi! ) Awalnya nekat pengen berangkat sendiri suatu hari nanti (semua orang yg gw kenal udah pernah ke sana), eh ada temen kuliah pas dia nemenin ke GATF Oktober lalu yang nyeletuk "Ke Bangkok aja yuk!" (mungkin maksudnya menghibur gw yg waktu itu belum juga dapet tiket ke Hong Kong). Lha, diajakin begituan mah gw kagak bisa nolak (kayak emak gw kalo diajakin ke mall pas midnight sale).. nggak pake babibu, kita langsung buka laptop, cari tiket paling murah ke Bangkok tanggal berapa aja deh yg penting Januari, dan dapet deh berangkat tanggal 12 Jan, balik 17-nya pake Air Asia Yah, orang2 mah mungkin udah bosen bolak balik ke Bangkok, tapi ga papa ya gw tetep bikin field report (kan gw baru pertama kali ini ke sana ) DAY 1 (12 Jan 2017) Gw sama temen gw (sebutlah namanya si Ocie), harusnya berangkat dari Bandara Soetta Terminal 2F jam 16.00, tapi berhubung kita udah excited jadi kepagian nyampe sana. Kita makan dulu lah, jajan dulu lah, keliling2 aja pokoknya (setelah check-in dan lewat imigrasi tentunya). Gw ampe nyalahin si Ocie, "Gara2 lu, gw jadi jajan ni!" setelah gw keluar 18rebu buat beli Beard Papa di dalem bandara karena ikut2an ni bocah. Trus kelamaan ngobrol sambil makan tu kue soes-nya Beard Papa (kita udah di depan gate-nya!), kita ampe nggak nyadar kalo udah ada panggilan boarding dari tadi. Kita langsung masuk deh, dan abis ngasih boarding pass gw ke toilet dulu (gw pikir masih lama dooong, itu masih setengah 4 lebih)...lah abis keluar dari toilet ada mas2 petugas AA-nya udah nenteng tas gw sambil teriak, "Ayok mba, buruan..tinggal mba-nya!" Jeng jeeeng, kita berdua langsung lari ke bawah. Di bawah, bus yang harusnya nganter kita ke pesawat udah jalan, tapi untungnya belum jauh trus dipanggil lagi sama petugas yg di situ...mundur deh diaa Langsung kita dipelototin satu bus (iya maap, saya memang salah...) Yak, kita masuk juga di dalem pesawat. Tapi ternyataaa, seat kita paling belakang (bener2 belakang banget, pas depan lavatory-nya), mana gw sama si Ocie jadi beda kolom (gw di D, Ocie di C)...dang! Yasudahlah... Sampe mba-nya keliling buat ngitung penumpang, sebelah gw masih kosong (E kosong, F isi). Gw langsung nanya mas2 yg duduk di F, dia lagi nunggu temennya ato nggak, karena menurut dia di kursi E itu kosong, gw ajak si Ocie pindah (daripada dia jadi obat nyamuk-nya love bird yang duduk di seat A & B ) Basa basi busuk gitu deh gw sama si mas2 seat F, yang ternyata anak JJ-er juga..summon dulu ah @enda28 (moga2 nggak salah panggil, agak2 budeg waktu itu di pesawat). Kita sharing pengalaman kena turbulence yang lumayan kenceng waktu itu (mana kerasa banget pulak duduk di ekor begitu), beneran bikin jantungan ampe mau nangis gw Anyway, kita mendarat di Don Mueang dengan selamat (dan cenderung mulus banget, entah memang karena pilot-nya yang jago ato aspal runway-nya yang alus) Alhamdulillah... Dari Don Mueang, gw udah males mikir, jadinya kita pesen Uber aja yang langsung nyampe guest house. Pake Uber kita kena 350 Baht, sama toll 70 Baht, total 420 Baht dibayar tunai sampai ke guest house kita di deket kawasan Khaosan Road, namanya A&A Guest House, bisa di-cek di mari: https://goo.gl/maps/Gq4qdzGVTsk A&A Guest House ini kita pesen lewat Agoda, dan kita pilih karena deket banget dari Phra Arthit Pier (yang bakal jadi andalan kita esok harinya) dan deket Khaosan Road (buat yg mau jedag jedug di sana :P) *kalo ada yang bertanya2, gw udah nulis ngalor ngidul wetan kulon ga genah gini tapi belum ada foto-nya, nanti ada penjelasan di hari terakhir* DAY 2 (13 Jan 2017) Pagi2 kita bangun jam 8, sarapan dari yang disediakan guest house (meskipun akhirnya cuma kita makan roti tawar sama telur-nya karena yang lain cuma ada ham, itupun ada bapak2 yang ngasih tau karena kayaknya liat si Ocie yang pake hijab ). Kita makan cepet2, udah gatel ni kaki! Our first stop is Ananta Samakhom Kita ke sana (lagi2 pake Uber, gw lagi masih males mikir bus), dengan ongkos 64.5 Baht, tapi supir Uber-nya baik banget kita kasih 100 Baht dibalikin 40 Baht Nyampe Ananta Samakhom, gerbangnya belum buka (kita kepagian), jadi sambil nunggu kita liat rombongan turis2 pada sibuk pake saroong. Katanya memang aturan masuk ke sana harus pake rok. Untung gw udah siap bawa kain pantai ala ala Bali gitu, gw pake aja ikut2an yang lain (si Ocie udah prepare pake rok). Jam 10.00 gerbang dibuka, kita lewat security, dicek tas-nya trus boleh masuk deeh dan melongo ngeliat bangunan Throne Hall-nya. Gak lupa ambil kamera trus cekrek cekrek sampe ngga nyadar kalo diliatin satpam. Trus kita disamperin, ditanyain tiketnya mana. Kita bingung, dan balik nanya belinya di mana. Dia nunjuk bangunan di belakang kita, suruh beli tiket dulu sama naruh tas di situ. Siap! Setelah beli tiket seharga 150 Baht, kita harus pakai rok (yg mana sudah kita laksakan--mba-nya sampe berdiri dari loker gitu, meriksa kita udah beneran pake rok) dan disuruh naruh tas di loker. Semua harus ditaruh situ; HP, minuman, makan, kamera, bawa diri aja pokoknya. Lha kalo mau foto2 gimana? Hahaha, emang ga boleh ambil foto di situ ternyata Tapi gw sempet ambil beberapa foto Throne Hall-nya sebelum si bapak satpam negur (dan untungnya dia ga minta kita hapus fotonya) Kita keluar loket tiket, antrian masuk Throne Hall udah panjang dan dipisah antara antrian cowo sama cewe. Gw lho sempet bertanya2, ke mana yaa bule2 yg kita lat sepanjang jalan pas di Khaosan Road? Di sini blassss ga ada bule, turisnya Asia semua. Pas lagi asik ngobrol di tengah antrian, tiba2 ada mas2 petugasnya buka tali antrian dan nyuruh kita ikutin dia. Gw pikir dia bikin antrian baru karena antriannya udah panjang banget, tapi ternyata ga ada yg ngikutin kita di belakang (talinya dipasang lagi). Jadiiii, ternyata cuma kita berdua yang disuruh masuk duluan. Jujur gw gatau alasannya, gw sama si Ocie bingung. Spekulasi kita si, karena kita bukan orang2 yang ikut tour, jadi ga punya rombongan. Tapi darimana mas-nya tau ya kita bukan peserta tour?? Setelah dikasih peralatan audio guidance, setengah jam aja kita di dalam Throne Hall yang dibuat jadi museum ini. Sebenernya di dalam kita bikin terkagum-kagum, tapi karena nggak boleh foto-foto yasudah apa daya cuma liat-liat terus pindah tempat. Pas kita sampai di luar..ebusettttt rame banget, semua jalan aspal di depan Throne Hall udah sesak manusia. Satpam yang tadi negur kita kewalahan niupin peluit ke turis-turis yang bandel duduk dan foto-foto di atas rumput Ambil tas dan segala macam, kita langsung keluar dan pesen Uber (lagi) buat ke Phra Arthit Pier, karena kita bakal lanjut ke Grand Palace. Sejujurnya gw excited mau naik express boat ini, makanya gw setengah lari waktu masuk dermaga Phra Arthit. Di depan ada meja tempat petugasnya jual tiket—yang mana setelah gw melihat beberapa dermaga, cara mereka jual tiket beda-beda. Di Phra Arthit ini ada mas2 yang jual tiket untuk boat dengan bendera orange, di sebelahnya ada mba2 yang jual untuk boat dengan bendera biru. Dua-duanya lewat dermaga Ta Chang (dermaga terdekat dari Grand Palace), tapi orange flag harganya 15 Baht, sedangkan yang biru 40 Baht (karena dia tourist boat), jadi kita beli yang orange aja. Abis beli tiket kita foto-foto dulu deh nunggu si perahu datang. Ini si eneng Ocie (jomblo lhooo) : Setelah berdiri beberapa belas menit di perahu, akhirnya kita sampai di Tachang. Keluar dermaga Tachang, gw ngiler liat buah-buahan potong yang dijual sepanjang jalan menuju Grand Palace. Sampai di Grand Palace udah tengah hari, makannya udah penuh orang. Di sinilah kita mulai bingung, main attraction-nya di sebelah mana, beli tiket di mana, yang sebelah sini ngantri apa, sebelah sana ngantri apa, di sono rame apaan. Dengan pede-nya kita ikut-ikutan antrian (kita pikir mereka antri tiket), sampai lima menit kemudian ada satpam (lagi-lagi satpam) nyamperin kita trus nanya kita lagi ngapain di situ. Akhirnya baru gw nanya, emang beli tiketnya di mana. Si satpam nunjuk suruh masuk lewat jalur tali gitu buat diperiksa tas-nya dan loketnya masih jauh ke dalam lagi. “Ooooooh…” cuma itu respon gw sama Ocie sambil ngeloyor pergi dan nyengir2 karena semua orang ngeliatin kita Dan yang tadi antrian apa juga masih jadi misteri sampai saat ini. Kemudian kita beli tiket 500 Baht per orang, mahal kalau menurut gw, tapi ternyata itu termasuk tiket untuk Ananta Samakhom Throne Hall. Gw sama Ocie nangis, tau gitu ke Grand Palace duluuuuu (lumayan ngirit 150 Baht) Yasuda…tadinya gw pun sempet tegang, karena dari yg gw baca-baca sebelumnya, kalau masuk Grand Palace juga harus berpakaian sopan. Gw si waktu itu pake jeans, dan sebenrnya udah siap kain Bali yang tadi. Dan pas kita di pintu masuk ada ibu-ibu lagi nego sama petugasnya pake bahasa Mandarin, karena nggak boleh masuk selama dia masih celana yoga. Waduh, pikir gw… Tapi ternyata gw boleh2 aja masuk pake jeans, model hipster pula. Kita mulai pakai sunglasses saking panasnya waktu muter-muter di dalam kawasan Grand Palace, sambil terpesona sama detail bangunan-bangunannya. Ada beberapa bangunan yang bisa kita masuki dengan melepas alas kaki. Nah, di dalam Grand Palace ini kita lumayan lama, karena areanya lumayan besar. Setelah dari Grand Palace, kita lanjut ke Wat Pho. Sempet nyasar dan salah arah waktu jalan kaki ke Wat Pho, akhirnya kita nyampe juga dan bayar 100 Baht untuk tiket masuknya. Walaupun setelah muter-muter nyari2 si Reclining Buddha yang legendaris itu, kita sadar kalau kita masuk dari pintu belakang Wat Pho. Keluar dari Wat Pho, kita nyebrang ke Wat Arun lewat dermaga Ta Thien yang nggak jauh dari pintu keluar (bayar 4 Baht). Sebelum nyebrang, gw sempet jajan Coconut Ice Cream dulu (udah ga tahan sama panasnya Bangkok), yang mana penjualnya bisa Bahasa, meskipun cuma sekedar “Kelapa Ice Cream” dan “Pakai kacang? Pakai cokelat?” Tapi kita ga langsung masuk ke dalam Wat Arun. Sebelumnya berangkat kita emang udah cari-cari masjid dekat Wat Arun, jadi kita bablas aja cari masjid buat sholat. Lumayan jauh sih lokasinya. Dari pintu Wat Arun kita masih lurus terus, jalan kaki ngelewatin sekolah, rumah penduduk, ketemu rombongan biksu, di pengkolan menuju jalan besar kita pun ngiler liat warung makan kayak di Indonesia yang jualan ayam sama lele goreng tapi lele gorengnya mereka segedhe lengan gw. Masih jalan sampe di bawah flyover, masjidnya belum keliatan, kita pede aja ikutin google map, sampe lewatin kuburan muslim yang ternyata pintu belakangnya masjid itu Selesai sholat, kita balik lagi ke Wat Arun. Sayangnya, bangunan-bangunan di Wat Arun ini banyak yang masih direnovasi, jadi nggak banyak yang bisa kita lihat. Gak sampai setengah jam, kita memutuskan nyebrang balik untuk ke Nagaphirom Park, kemudian ke Asiatique. Tapi sepanjang jalan dari dermaga Ta Thien ke Tachang kita ga nemu si Nagaphirom Park (ada yang salah?), akhirnya kita langsung lanjut ke Asiatique. Untuk ke Asiatique kita naik boat dari Tachang ke Sathorn, kali ini kita naik yang blue flag dengan membayar 40 Baht (agak jauh, untungnya kita dapat tempat duduk). Jam 5 kita sampai di Sathorn, untuk lanjut naik free shuttle boat ke Asiatique (gratis). Asiatique ini modelnya kayak mall outdoor gitu. Dan berhubung dari pagi kita belum makan apa-apa (beneran, gw cuma minum sama makan coconut ice cream doang abis keluar dari guest house ), kita memutuskan makan di KFC—iyaaa, jauh2 ke Bangkok makannya KFC lagi Perut kenyang, tenaga udah diisi ulang, kita lanjut keliling Asiatique. Tadinya gw maksa Ocie buat nemenin gw naik ferrish wheel, tapi gw pun undur diri karena ternyata mahal (sekitar 600 Baht kalo nggak salah). Yasudah kita window shopping aja di dalam Asiatique, sambil sesekali jajan. Kita memang ga berniat beli apa-apa di sini, karena harganya tergolong mahal. Sampai kita memutuskan buat pulang pukul setengah 8 malam. Tadinya mau naik bus, tapi waktu liat dermaga ternyata masih ada antrian free shuttle boat, berarti masih ada boat untuk ke Sathorn. Sayangnya, sampai di Sathorn petugasnya bilang boat yang lain cuma beroperasi sampai jam 7. Jadi kita naik bus nomor 15 dari depan Hotel Silom (dekat dermaga) dan turun di dekat Khaosan Road. Bus ini agak muter-muter, kita bahkan melewati kawasan Siam. Tapi bus di Bangkok ini nggak ngetem kayak di Jakarta, mereka berhenti nggak sampai semenit di tiap halte, dan yang bikin kita bingung waktu mau bayar berapa dan ke siapa…ternyata gratis! Yak, sempat melewati riuhnya Khaosan Road, foto-foto, dan jajan buah-buahannya, kita pun sampai di guest house dengan kaki nyut2an. DAY 3 (14 Jan 2017) Di hari berikutnya kita cuma mau ke Chatuchak Market dan Madame Tussauds. Sebelum pergi (kita nggak ambil sarapannya), kita check out sekalian titip luggage sama petugas guest house-nya. Bapak petugasnya kemudian nanya, kita abis ini mau ke mana. Setelah gw jawab mau ke Phuket, dia nawarin shuttle seharga 150 Baht per orang ke bandara Don Mueang (diitung2, dari pada naik Uber lagi modal 420 Baht, kita iyain aja). Setelah bayar dan dikasih kwitansi sebagai tiket shuttle, si bapak bilang, sebelum jam 4 udah di sini ya (karena pesawat kita jam 6, dan kita sudah check in online). Kita berdua menangguk mantap. Kita berangkat lagi dari Phra Arthit ke dermaga Sathorn naik orange flag (bayar lagi 15 Baht), dari dermaga Sathorn kita jalan kaki (sekitar 20meter) ke BTS Saphan Taksin. Di Saphan Taksin kita beli One Day Pass, dan melengang masuk ke dalam peron. Karena kita akan menuju Chatuchack Market yang letaknya dekat dengan stasiun Mo Chit, pertama-tama kita naik BTS Silom Line ke National Stadium, turun di stasiun Siam untuk pindah jalur ke Sukhumvit Line dan berhenti di Mochit. Inilah kenapa gw beli One Day Pass, gw males ngitung berapa ongkos dari mana ke mana. Di Chatuchak, gw langsung buka peta pasarnya, langsung menuju ke tempat makanan dan tempat oleh2. Pertama, kita beli mango sticky rice seharga 50 Baht, kita makan sambil duduk di depan toko yang belum buka. Setelah perut isi, kita lanjut cari oleh-oleh di pasar yang super gedhe ini; dompet kecil2, kaos, buah kering, apa aja deh Jam 11 siang kita kembali ke stasiun Mo Chit (kita jalan melawan arah, orang2 baru mulai berdatangan, kita udah nenteng kresek belanjaan). Dari stasiun Mo Chit, kita naik Sukhumvit Line ke arah Bearing turun di Siam. Dari stasiun Siam, kita keluar di dalam Siam Center, kemudian nyebrang ke Siam Discovery, tempat museum Madame Tussauds di lantai 6. Sebelumnya kita udah beli tiket Madame Tussauds ini lewat online (harganya 645 Baht beli di http://www.hotels2thailand.com), jadi tinggal tuker print out email-nya dengan tiket asli di loket. Ternyata kita dapat tiket Ice Age Show juga. Di dalam Madame Tussauds, yang bikin gw menjerit bahagia adalah waktu ketemu patungnya Hannibal Lecter dari sekian banyak patung lilin lainnya (oke, gw tau Hannibal tokoh antagonis, tapi…sudahlah, judge me if you want). Setelah puas foto-foto, kita lanjut nonton 4D Ice Age Show. Mirip dengan 4D Show-nya One Piece Tower di Tokyo. Kalau One Piece Tower efeknya angin sama air, Ice Age ini efek 4D ada di kursinya dan ada semburan salju (entah salju beneran atau bukan). Seru kok! Keluar dari Siam Discovery, kita cari masjid lagi. Kali ini masjidnya di kawasan Ratchathewi. Kita nemu namanya Masjid Darul ‘Aman, yang ternyata di sekitarnya banyak tempat makan halal. Jadi, setelah sholat, kita masuk ke salah satunya, kemudian pesan Pad Thai dan Tom Yum untuk makan siang. Selesai makan udah hampir jam 3 aja. Kita pikir waktu kita cukup untuk balik ke guest house. Dari stasiun Ratchathewi kita naik BTS ke Saphan Taksin, dari stasiun Saphan Taksin, kita jalan ke dermaga Sathorn untuk naik boat kembali ke Phra Arthit. Di boat ini kita udah mulai gelisah. Hampir jam 4! Kita sampai di Phra Arthit jam 4 kurang lima menit. Turun dari boat, kita berdua lari kayak dikejar setan. Sampai di belokan setelah gang dari Phra Arthit ke guest house kita udah liat bapak yang tadi nawarin kita shuttle udah di tengah jalan dengan tangan di pinggang nungguin kita. Kita langsung pucet waktu dia bilang shuttle-nya udah berangkat. Tapi setelah kita ambil luggage yang kita titipkan, ternyata dia nelpon driver shuttle-nya buat balik lagi. Aduuuh, si bapak ini baik banget gak pake marahin kita pula, gimanapun kita yang salah dan dia tetep ramah Daaaan, ketebak dooong, waktu masuk ke dalam shuttle kita lagi-lagi dipelototin satu mobil… Dan dengan nggak tau dirinya, kita berdua langsung teler, karena kecapekan lari-lari kita tidur sepanjang jalan ke bandara diiringi lagu Wonderful Tonight-nya Eric Clapton yang disetel bapak supir. Hampir sejam kemudian kita bangun dan sampai di bandara Don Mueang, siap2 menuju Phuket!! TO BE CONTINUE...
    4 likes
  8. Tentu kita sangat mengenal dengan negara yang populer dengan industri filmnya ini. India sangat dekat dengan kita sejak dulu melalui film dan sekarang pun masih dekat melalui serial dramanya yang menjamur di layar kaca. Melalui film atau drama ini juga, dunia bisa melihat berbagai hal tentang India, dari hal-hal positifnya seperti kekayaan budaya dan sejarah hingga ke hal-hal kurang baiknya seperti kriminalitas dan kemiskinannya. Meskipun bagi turis Indonesia, negara India belum begitu menarik perhatian, tetapi semenjak salah satu maskapai low budget membuka penerbangan ke India melalui KL, ketertarikan ini mulai bisa dirasakan. Ditambah lagi, maskapai tersebut beberapa kali membuka harga promo sehingga semakin menarik perhatian. Penerbangan ke India via KL yang cukup diminati ialah ke tujuan Kolkata dan Kochi, hal ini karena tarifnya yang lebih murah dibanding dengan memilih tujuan ke ibukota New Delhi. Hal ini tidak begitu menjadi masalah bagi pecinta wisata karena toh India memiliki transportasi kereta yang mengubungkan banyak kota, sehingga kemanapun tujuan kedatangannya, kita tetap bisa menjelajah ke banyak tempat termasuk yang wajib, Taj Mahal. Kolkata dan Kochi memang berada jauh dari New Delhi, jadi wajar jika tarifnya juga jauh lebih murah. Kolkata dengan Kochi sendiri juga berada saling berjauhan, Kolkata di bagian Timur yang berbatasan dengan Bangladesh, sedangkan Kochi berada di Ujung Selatan. Jadi, kamu bisa pilih saja sesuai keingian dan kenyamanan. Letak Kolkata, Kochi, dan New Delhi dalam peta India Nah, sebelum memilih, supaya kamu punya bayangan tentang kedua kota ini, berikut informasi seputar Kolkata dan Kochi termasuk objek-objek menarik yang bisa menjadi tujuan wisata di sana. KOLKATA Kolkata berada dibagian Timur daratan India, sekitar 1.460 km jauhnya dari New Delhi. Jika naik mobil, kamu harus menyiapkan waktu sehari semalam bahkan lebih, begitupun dengan kereta, meskipun jadwalnya menyebutkan perjalanan sekitar 18-19 jam, tetapi pada kenyataannya juga akan memakan waktu sekitar 20 sampai 24 jam. Ya, kereta dari Kolkata ke Delhi tersedia beberapa kali dalam sehari. Untuk jarak jauh seperti ini, ada baiknya kamu memesan tiket beberapa hari sebelumnya agar menjamin kepastian. Karena jika kehabisan di loket, pilihan yang bisa kamu ambil ialah membelinya di calo, tapi harganya tentu akan lebih mahal. Pemesanan online tiket kereta India bisa kamu akses di https://irctc.co.in, untuk urusan perkretaaapian seperti ini, India terbilang memiliki sistem yang cukup baik. 1.Kota Bercita Rasa Kolonial Kolkata yang sebelum tahun 2001 bernama Calcutta atau Kalkuta ini merupakan ibukota dari Benggala Barat. Kota ini didirikan kolonial Inggris pada tahun 1690 dan bahkan sempat menjadi ibukota India di tahun 1833 sampai 1912. Tak heran kota terbesar ke tiga di India ini memiliki banyak bangunan yang berarsitektur khas kolonial Inggris termasuk transportasi tram yang juga peninggalan masa Inggris. Bangunan-bangunan tua ini memang banyak yang belum terperhatikan, tetapi banyak juga yang masih difungsikan untuk perkantoran dan objek wisata. New Market di Kolkata via wikipedia.com Berkeliling kota dan melihat langsung deretan bangunan kuno sudah bisa menjadi daya tarik sendiri bagi kota ini. Di kawasan New Market, Lindsey Street misalnya, kamu bisa mengabadikannya dalam jepretan foto karena bangunan bergaya kolonial nampak mencolok dengan warna merah batanya. Ada juga Dalhousie Square atau BBD Bagh yang juga menjadi kawasan alun-alun yang cocok untuk menyaksikan banyak bangunan tua bercita rasa kolonial yang masih terjaga dan terawat. Tram Kolkata via wikipedia.com Seperti yang sudah disinggung diatas, Tram menjadi moda transportasi yang menarik di Kolkata. Meskipun Kolkata memiliki Metro atau kereta bawah tanahnya yang menunjukkan kemajuan kota, tetapi Tram kuno ini tetap dipertahankan dan menjadi ciri khas. Tram Kolkata ini sudah mulai dibuat tahun 1873 dan menjadi tram listrik tertua di Asia. Dengan bentuknya yang klasik, Kolkata Tram menarik perhatian turis untuk mencobanya sehingga sudah menjadi atraksi wisata tersendiri selain juga tetap digunakan oleh warganya karena jalur yang dilalui cukup banyak di penjuru kota. Tetapi sekarang juga sudah mulai dioperasikan armada baru tram yang bentuknya lebih modern dengan tetap mempertahankan tram lamanya. 2. Kolkata, Rumah Terakhir Bunda Teresa Tentu kalian tahu dengan sosok religius nan berhati mulia ini. Bunda Teresa memang berpengaruh besar bagi dunia terutama India melalui kegiatan Misionaris Cinta Kasihnya. Kegiatan kemanusiaannya juga berhasil membuatnya meraih Nobel Perdamaian pada tahun 1979. The Mother House via hellotalalay.blogspot.co.id Bunda Teresa datang ke India tahun 1929 dan menjadi warga negara India. Singkat cerita, beliau melakukan pelayanan di sekolah Biara Loereto di sebelah Timur Kolkata. Dari sanalah ia mulai peduli dengan isu-isu kemanusiaan terutama kemiskinan dan menjadikannya berbuat banyak untuk menolong mereka yang sakit, miskin, dan lemah. Kebaikan dan pengaruhnya ini bahkan membuatnya dijuluki sebagai ‘Ibu bagi orang-orang melarat’. Kolkata dan Bunda Teresa memang tidak bisa dipisahkan. Meskipun ia tidak dilahirkan di Kolkata atau India, tetapi ia tumbuh dan disemayamkan di sana. Ya, Bunda Teresa banyak menghabiskan kehidupannya di Kolkata termasuk disemayamkan di sana. Rumah tempat Bunda Teresa tinggal dikenal dengan nama Mother Teresa’s House atau The Mother House. Hingga sekarang bangunan cukup besar bertingkat ini masih difungsikan sebagai rumah bagi para suster yang tergabung dalam Misionaris Cinta Kasih. Dan di bangunan itu jugalah makam persemayaman Bunda Teresa berada. Makam Bunda Teresa via outlookindia.com The Mother House sendiri berada di pusat kota tepatnya di 54a, A.J.C Bose Road, sehingga sangat mudah dijangkau. Dengan mengunjungi The Mother House, kita bisa mendapat banyak informasi seputar perjalanan hidup Bunda Teresa melalui deratan foto dan termasuk kamar serta barang-barang peninggalannya. Makam sang Bunda pun ditempatkan dengan sangat khusus di sebuah ruang luas seperti aula dan selalu dihiasi bunga-bunga segar diatasnya. 3. Victoria Memorial, Museum untuk Ratu Victoria Via stoneart.asia Ini adalah bangunan marmer putih super megah yang berarsitektur khas kolonial Inggris. Dibangun tahun 1906 sampai 1921, Victoria Memorial menjadi bangunan untuk mengenang Ratu dari Inggris, Queen Victoria yang wafat di tahun 1901. Bangunannya yang super megah bagai Taj Mahal, membuat Victoria Memorial menjadi objek wajib yang dikunjungi ketika berada di Kolkata. Berada di lahan seluas 259 ribu meter persegi, Victorial Memorial sudah menarik perhatian karena dikelilingi taman yang tertata rapih sehingga mendukung kemegahan bangunan utamanya . Di bagian pelataran, terdaoat patung-patung serta ukiran yang menceritakan Ratu Victoria. Untuk memasuki bagian dalam yang merupakan museum ini, pengunjung dikenakan tarif sekitar 150 Rupee atau sekitar 30 ribuan rupiah. Bagian dalam museum menempatkan ragam koleksi seperti lukisan kehidupan sang ratu, alat perang, busana, patung, dan banyak lainnya. Karena banyak ruang dan banyak hal yang bisa dinikmati baik dari luar sampai ke dalam museum, maka mengunjungi Victoria Memorial cukup memakan banyak waktu. 4. Kota dengan Museum Tertua se-India Via theholidayindia.com Indian Museum yang berada di Jalan Jawaharlal Nehru, pusat Kota Kolkata ini merupakan museum tertua sekaligus yang terluas di India. Bangunannya yang juga masih bergaya kolonial ini didirikan sejak tahun 1814. Terdiri atas enam bagian, museum ini mencakup banyak hal dari mulai seni, arkeologi, geologi, hewan, antropologi, hingga ekonomi botani. Tercatat hingga tahun 2004, Museum India memiliki koleksi hingga lebih dari 102 ribu benda termasuk yang cukup menarik perhatian ialah mumi mesir yang berusia sekitar 4.000 tahun. 5. Jembatan Howrah, Padatnya India Tergambar disini Howrah Bridge saat malam via factsninfo.com Kita sudah sangat tahu bahwa India sangat padat penduduk. Jalanan kotanya ibarat pasar tradisional yang selalu ramai dari kendaraan hingga pejalan kaki. Tapi ternyata kepadatan itu tidak hanya ditemui di jalanan saja, di Kolkata bahkan jembatan besar pun ramai dan padat. Tidak hanya diisi kendaraan, jembatan juga penuh dengan lalu lalang pejalan kaki hingga mereka yang tidak memiliki rumah pun tidur disana. Ya, pemandangan yang terbilang miris karena bahkan homeless pun tidur diatas jembatan utama yang ramai. Keramaian di atas jembatan via searchforanidentity.com Tak cukup disitu, masalah kebiasaan orang India yang suka meludah sembarangan juga ternyata juga menjadi masalah cukup serius bagi jembatan ini. Bekas ludahan dari kunyahan sirih, pinang, dan kapur menjadi penyebab korosi atau berkaratnya konstruksi dasar jembatan yang membuatnya diambang keambrukan. Karenanya, para insinyur setempat terus berupaya mencegah tragedi yang tak diinginkan itu dengan menambahkan serat kaca atau fiber glass pada dasar dan setiap tiang jembatan. Terlepas dari semua hal yang nampak negatif itu, Howrah tetap menjadi salah satu ikon bagi Kolkata. Jembatan yang terbuat dari 26.500 ton baja ini memiliki 78 gantungan penyangga. Dibangun tahun 1935, menariknya lagi jembatan sepanjang 705 meter ini tidak memiliki sekrup satu pun. KOCHI Kochi merupakan ibukota dari negara bagian Kerala yang secara geografis berada di India Selatan dan menghadap langsung ke Laut Arabian. Karenanya pula, Kochi menjadi kota pelabuhan yang penting bahkan memiliki julukan ‘Queen of the Arabian Sea’. Kochi dan Kerala pada umumnya termasuk daerah yang cukup maju, lebih bersih, dan tertata dibanding gambaran India pada umumnya. Bahkan melek huruf disini pun menjadi yang tertinggi. Kochi sendiri berada sangat jauh dari ibukota negara, New Delhi. Kochi berjarak sekitar 2.680 km sisi Selatan Delhi, yang artinya jika dilalui dengan menggunakan mobil akan memakan waktu hingga 2 hari perjalanan. 6. Kota Pelabuhan yang Pernah Ditukar dengan Pulau Bangka Area Metropolitan Kota Kochi. Photo by Pramodusnair & BEEGEEVEE via skyscrapercity.com Kota Kochi atau juga disebut Cochin ternyata memiliki keterkaitan sejarah dengan Indonesia. Dahulu, para pelaut dari Kerajaan Kalingga di Jawa dan Kerajaan Sriwijaya kerap melakukan pelayaran dan singgah di Kochi. Bahkan beberapa sumber menyatakan bahwa sejak abad ke 10, beberapa pelaut nusantara dipercaya menjadi pemimpin pembuatan kapal layar di Kochi, dan hingga kini pun Kochi juga masih menjadi galangan pembuatan kapal terbesar di India. Terkait dengan hubungan itu, Kochi juga ternyata pernah ditukarkan dengan Pulau Bangka. Ya, Pulau Bangka di Provinsi Bangka Belitung. Dahulu, Bangka masih dalam wilayah kekuasaan Inggris, dan Kochi dibawah jajahan Belanda. Melalui perjanjian di tahun 1841, kedua negara ini sepakat bertukar wilayah jajahan, Kochi menjadi milik Inggris dan Pulau Bangka menjadi milik Belanda. 7. Kota Tempat Wafatnya Vasco da Gama Siapa tak kenal sosok dunia satu ini. Dalam buku sejarah yang kita pelajari sejak sekolah menengah, nama Vasco da Gama kerap muncul sebagai penjelajah asal Portugal yang berhasil menemukan jalur pelayaran ke Indonesia. Vasco da Gama juga memiliki keeratan dengan Kota Kochi. Da Gama sendiri dalam hidupnya sebanyak 3 kali mengunjungi India dalam persinggahan pelayarannya, tetapi dalam pelayarannya ke 3 itu pula, ia menghembuskan nafas terakhirnya di India tepatnya di kochi. Gereja St. Francis via makemytrip.com Ia meninggal pada 24 Desember 1524 akibat sakit yang dideritanya. Ia sendiri bahkan kabarnya sempat dimakamkam di Kochi tepatnya di Gereja St. Francis, namun menurut sejarah juga jasadnya kemudian dipindahkan ke Biara Hieronimit, Kota Lisbon, Portugal pada tahun 1539. Gereja St. Francis berada di region Fort Kochi tepatnya di River Road. Gereja ini nampak sederhana dengan dinding berwarna krem dan sebuah monumen batu di bagian depannya. Tidak ada sesuatu yang terlalu spesial memang dari arsitektur gereja ini selain kisah sejarahnya yang menarik tersebut. 8. Berperahu Tradisional di Kerala Backwater Houseboat di Kerala Backwater via viator.com Bersantai dengan menyewa perahu tradisional atau sejenis houseboat di sebuah laguna / danau adalah salah satu atraksi wisata yang bisa dinikmati selama berada di Kochi. Dikelilingi oleh pemandangan alam yang masih sangat alami, kawasan air payau yang dikenal dengan sebutan Backwater ini terdapat banyak di wilayah Kerala yang membuatnya seperti sebuah jaringan air bak labirin. Potensi inilah yang cukup menarik untuk kegiatan wisata. Biasanya wisatawan melakukan wisata perahu ini pada sore hari agar bisa sekalian melihat matahari terbenam. Suasana tenang yang hadir adalah suatu hal yang dirasakan paling berkesan oleh kebanyakan wisatawan selepas mencoba kegiatan ini. Untuk dapat menikmati pengalaman Kerala Backwater ini, kalian harus merogoh kocek mulai dari sekitar USD 70 untuk perahu kecil hingga sekitar USD 135 untuk jenis Houseboat. Tarif ini tidak begitu mahal karena setidaknya kalian bisa diajak menyusuri Kerala backwater hingga selama 5-7 jam. 9. Nuansa Kuno di Fort Kochi Salah satu sudut di Fort Kochi via hellotravel.com Wilayah bernama Fort Kochi atau dulu dikenal dengan Old Kochi adalah lokasi paling cocok jika kamu mau merasakan nuansa kolonial di Kochi. Banyak peninggalan bangunan berarsitektur Inggris, Belanda, dan Portugis disana termasuk gereja St. Francis yang sudah dibahas diatas. Fort Kochi memang memiliki sejarah yang panjang bahkan sebelum kolonial. Perkembangannya semakin kental dengan nuansa Inggris di periode tahun 1790an. Bangunan-bangunan kolonial yang masih tersisa menjadikan Fort Kochi memiliki nilai jual tersendiri. Bangunan-bangunan tua itu juga banyak yang masih difungsikan. Beberapa lokasi yang bisa menjadi rujukan wisata seperti Indo Portuguese Museum, Fort Kochi Beach Museum, dan Maritim Museum. Sempatkan juga bersantai di Pantai Fort Kochi yang memanjang di bagian barat termasuk melihat budaya jaring ikan khas China yang masih dilestarikan di sana.
    3 likes
  9. Pagi semuanya. Saya sudah book tiket terbang tanggal 20 Nov pulang tanggal 4 Des. Tapi bakal sampai di Jepang tanggal 21 pagi. Tujuan buat thread disini bukan buat cari temen jalan2 dari awal sampai akhir, tapi buat nyari teman ketemuan selama dijepang nanti. Karena saya orangnya galauan, tadinya mau jalan bentar 7 harian ala momod @deffa trus ngiler main salju Shin Hotaka dari member2 disini sebut saja @Monfi @Ikamarizka @Vara Deliasani (Kaka, lanjutan FR dong) jadinya nambah 12 hari, lalu apa daya kombinasi tiket termurah adalah 14 hari yang selisih harga tiketnya cukup buat biaya hotel sama makan ngirit selama djepang . Setelah ditakut-takutin sama nyokap soal jalan sendiri, yg sebenernya saya pikir lebih baik jalan sendiri setelah sadarnya berubah2nya itienary yg saya planning bbrp bulan lalu. Lalu sadar 1 hal, masa 14 hari terasingkan tanpa nemu org indonesia sama sekali . Setelah menimbang2 dan baca FR2 bbrp member yg ketemuan di jepang biarpun sekedar makan bareng, akhirnya bikin thread ini untuk ngajak ketemuan dijepang (iya, saya ga yakin bisa ketemu jodoh jalan-jalan seperti @twindry dan @Sahat) Kebetulan rangka saya jalan2 kejepang ini untuk menikmati Autumn Foliage di jepang dan taman2 dijepang, yang semoga saja bisa sesuai planning . Jika ada yg mau jalan2 kejepang dan sedang nyari tiket/ tanggalnya samaan boleh coba toel saya, siapa tau kita bisa ketemuan untuk makan bareng dan day trip. Terlampir Rough Plan saya yg hotel sdh book bbrp, dan sudah menentukan bermalam dimana, jadi tinggal menyusun rincian detilnya, kecuali ada yg bikin saia galau lagi Feel free to mail at Vay_lyn@yahoo.com Itienary Japan.xlsx
    3 likes
  10. Hi @Echyludfi coba saya bantu jawab yaaa...ini pengalaman teman sy yg ga pake JR Pass. Dr Shinjuku-Takayama ada bus, ada yg jadwalnya pagi, siang, dan malam tergantung perusahaan busnya (Willer express dan highway bus). Harganya sekitar 6000an yen sekali jalan. Lamanya perjalanan sekitar 5 jam 30 menit. Sedangkan dr Takayama ke Shirakawa sekitar 1,5 jam. Jadi agak kurang disarankan kalo pp, lebih baik menginap semalam dulu di Takayama. Misal, dari Shinjuku siang, sampe Takayama Sore/malam, nginep dulu, besok paginya ke Shirakawa sampe siang. Pulangnya kembali lagi ke shinjuku. Tapi coba cek jadwal busnya aja dulu, kalo ada bus malam/sleeper bus, mungkin bisa juga. Misal, Shinjuku-Takayama pakai bus malam, di Takayama sampai pagi hari, lgsg ke Shirakawago sampai siang, balik lagi ke Takayama, ambil bus sore yang sampenya malem di Shinjuku. Tapiiii akan ketat banget jadwalnya dan kalo udah pesen tiket busnya harus inget2 waktu hehe oiya tambahan informasi, bisa buka web ini (untuk nouhi/express bus) dan ini (untuk yg willer express). Yg willer ini pilihan rutenya Tokyo-Gifu (dengan halte pemberhentiannya Takayama)
    3 likes
  11. Melanjutkan perjalanan hari ke-2 di Sapporo, mau menceritakan sedikit tips saat lo pergi ke festival. Bookinglah penginapan jauh2 hari. Minimal 3 bulan sebelumnya. Beberapa guesthouse baru akan menerima reservation di web masing2 atau airbnb. Dan jangan kaget kalau harganya bisa 2x lipat lebih mahal dibandingkan hari biasa atau bukan festival. Sebagai contoh, gw menginap di Yuyu Guesthouse yang harga asli dormnya cuman 2500 yen/malam. Tapi karena lagi festival, mereka charge 2x lipat yaitu 5200 yen/malam. Uniknya, khusus saat festival mereka ngasih free breakfast (roti beserta teh atau kopi). Kalo teh dan kopi sih selalu tersedia yah sepanjang hari. Dan ga jarang mereka suka ngasih makanan kayak snack2 dan bahkan buah jeruk lokal. Oke informasi mengenai penginapan cukup sekian dulu yaaah...lanjut cerita jalan2nya hehe Hari ini gw bakal pergi ke daerah Asahikawa untuk menuju Asahiyama Zoo. Oiya GH gw berdua dan temen yg 1 lagi itu beda (karena doi agak telat mesennya), dan stasiun subway yang terdekat dan dirasa tengah-tengah adalah Stasiun Susukino (sekitar 10 menit jalan cepat dari GH gw). Gw pun janjian ketemuan untuk melanjutkan ke Sapporo JR Station yang hanya 2 stasiun dari Susukino. Kata google maps sih bisa jalan kaki 30 menit (ya kaliiii 30 menit jalan kaki), gw merasa harus menyimpan energi dulu karena masih awal perjalanan. Berhubung gw punya JR pass (kedua temen gw gak pake), gw harus ke kantor utama untuk menukar bukti pembelian dari Indonesia. Antrian lumayan ga banyak, jadi dalam 10 menit pun gw udah dapet JR pass-nya. Sedangkan kedua temen gw ke information center untuk beli Asahiyama Dobutsuen Kippu seharga 6.130 yen berisi set roundtrip ticket untuk limited express train (non-reserved ticket) dan tiket bus dan tiket Asahiyama Zoo. Jadi kalo ga pake JR pass, ini bisa jadi pilihan, jadi ga perlu repot2 lagi beli tiket kereta, bus dan tiket masuk zoo. Hanya ada 1 jenis kereta dari Sapporo-Asahikawa yaitu Ltd. Express Super Kamui. Lamanya waktu perjalanan adalah 85 menit. Jadi bisa sambil tidur atau sarapan atau ngemil2 cantik hehe. Untuk yg non-reserved, siap2 antri di depan pintu gerbong khusus non-reserved yaa..bisa liat di bawah atau nanya aja ke petugas yang lalu lalang kalo bingung. Semakin lo di depan semakin besar kesempatan dapet duduk, kalo engga yaa berdiri. ALhamdulillah gw dapet duduk Begitu sampai di Asahikawa St., gw menuju information center. Oiya fyi, rajin-rajinlah datang ke information center kalo lo baru dateng ke suatu tempat, misal stasiun atau terminal bus. Selain dapet informasi, kadang ada penawaran2 menarik loh misal tiket diskon atau voucher makanan. Bahkan lo bisa beli tiket Asahiyama Zoo disini jadi ga perlu antri lagi begitu disana. Tiketnya sebesar 800 yen. Untuk menuju asahiyama zoo, ada 2 cara, naik taksi atau bus. Tentu yg lebih murah adalah naik bus (440 yen-one way). Bayar langsung di bus pas turun. Lumayan loh perjalanannya ada sekitar 40 menit (lancar yaaah tanpa macet). Pemandangan sepanjang jalan apalagi kalo bukan saljuuuu. Sampailah di Asahiyama Zoo, karena gw udah punya tiket, tinggal nunjukkin ke petugasnya aja. Sedangkan temen gw yang pakai pass, harus nuker dulu. Hal pertama yang gw lakukan adalah mencari informasi jadwal penguin parade. Ternyata hanya ada 2x sehari. Jam pertama adalah jam 11 dan jam kedua adalah 14.30. Karena gw baru sampe zoo jam 12 siang, jadi gw baru bisa liat yg jam 14.30. Kami pun keliling2 melihat binatang khas winter, ada beruang kutub, singa laut, harimau, penguin, serigala, daaan lain2. Disini, ada kejadian kurang menyenangkan. Jadi gw bawa tripod karena nantinya beberapa hari terakhir akan jalan sendiri, sehingga tripod jadi andalan. Karena kami pengen foto bertiga yang keren2, jadilah dikeluarkan tripod ini. Nah gw termasuk orang yg tiga kali jepret udah puas karena masih ada lokasi yang belum dieksplor. Tapi mereka masih pengen foto2, ya udah gw tinggalin sebentar. Setelah bbrp lama, kok mereka ga nyusul2 yah, akhirnya gw samperin balik ke tempat semula daaaaan ternyata tripod gw patah sodara2 Ternyata kedua temen gw ga terlalu fasih menggunakan tripod. Jadi ketika mereka mau melipat tripodnya, salah arah dan terlalu kuat sehingga membuat salah satu kakinya patah. Mereka pun berjanji bakal menggantikannya begitu sampai sapporo (yg akhirnya digantikan sama tongsis karena gw lebih milih foto pake HP hehehe). Yaaah begitulah :(( 20170209_143346.mp4 Oke lupakan tripod!!! Waktu sudah menunjukkan 15 menit lagi menuju Penguin Parade...yg merupakan hewan favorit gw semenjak nonton Happy Feet. Ternyata udah pada antri aja orang-orang. Untung gw masih dapet posisi lumayan karena di depan gw anak kecil. Ketika si penguin2 itu keluar dan berjalan seperti di catwalk, orang2 pun lgsg berseru "Kawaiiiii...sugoiiiii" atau "awww...cuteee", gw pun ikut2an sih tapi pake bahasa hehe. Sekitar 50 meter, gw ikutin penguin2 yg berjalan biar puas. Setelah itu pun kami memutuskan kembali ke Sapporo karena sudah semakin sore dan punya rencana menyusuri Susukino Site serta makan ramen halal di sekitarnya. Sekitar jam 6 sore (yang udah gelap banget krn winter), kami sampai di Susukino SIte. Di site ini ditampilkan ice sclupture di sepanjang jalannya..bermacam-macam bentuknya. jadi semacam lo liat beragam pahatan es yang biasanya ada di acara pernikahan gitu lho. Jujur gw sih biasa aja ngeliatnya (apa karena udah laper dan capek kali yaa). Sebenarnya ada bbrp foto, bahkan kami foto gratis gitu, tapi semuanya ada di temen gw. Tujuan utama kami ke Susukino ini adalah untuk makan ramen halal, namanya Houryu Ramen. Tempatnya ga terlalu besar tapi cukup ramai shingga kami harus menunggu sekitar 10 menit untuk masuk ke dalam. Untuk pelanggan muslim, mereka menyediakan 3 macam menu. Salah satunya adalah Genghis Khan Spicy Ramen. Gw dan satu orang teman memesan itu. Sedangkan yg satu lagi karena non muslim membeli yg pork ramen. Ramen shop ini sudah mendapatkan sertifikasi halal karena menggunakan bahan2 halal khusus dan juga alat masak serta alat makannya dipisah. Kalo di Jepang, ga usah khawatir dengan minuman karena biasanya mereka menyediakan ocha hangat atau air putih dingin yang bisa refill setiap saat (Gratisssss). Saran gw sih, kalo lo ga laper2 amat dan gak makan banyak, sebaiknya pesan 1 porsi berdua karena ini meski dibilang small serving, tapi isinya banyaaaaaak banget. Harganya juga lumayan sekitar 1000an yen. Kan lumayan bagi 2 sama temen lo. Ini juga gw masih menyisakan sedikit. Tambahan lagi kalo lo sangat suka pedas, ada baiknya bawa cabe sendiri misal bon cabe atau semacam sambel bu Rudi. Haha lebay sih tapi menurut gw, makanan jepang itu, meskipun di menunya dituliskan spicy, tapi rasa pedasnya tuh beda sama orang Indo. Dan menurut gw sih terlalu keasinan. Menurut gw, ramen ini kurang cocok. Tapi bukan berarti gw milih2 makanan, ini hanya soal selera...ya kaaaan hehe Perut kenyang, kedinginan, lelah, dan kantuk pun datang. Kami pun memutuskan untuk jalan2 di sekitar Tanukikoji Shopping Street yang ga jauh dari lokasi Susukino dan juga bisa sekalian pulang ke GH. Kamu pun keluar masuk toko sambil lihat-lihat dan membeli beberapa barang. Temen gw pengen banget photobox ala2 Jepang gitu dan ternyata ada. Alhasil sekitar 45 menit kami pun menghabiskan waktu foto2 dan edit mengedit sama numpang ke toilet (oops). Yaaaa begitulah perjalanan hari kedua, kemanakah kami hari ketiga???? Menuju Odori Park dan Otaru. Di hari ketiga inilah gw mendapatkan musibah yang cukup mengganggu aktivitas perjalanan gw beberapa hari ke depan dan membuat bbrp itinerary berubah (spoiler)
    3 likes
  12. Halo semua kabar gembira nih buat kamu yang lagi nunggu Garuda Indonesia Travel Fair 2017 bakal di selenggarakan di 23 kota indonesia, dan untuk masalah pricenya masih kita rahasiakan nanti bakal kita update lagi kok. so tunggu apalagi jangan sampai ketinggalan ya guys Kunjungi Garuda Indonesia Travel Fair 2017 di kota-kota di bawah ini untuk mendapatkan harga terbaik dari Garuda Indonesia : KOTA DATE VENUE Ambon 10 - 12 Maret 2017 Ambon City Center Bali 10 - 12 Maret 2017 Lippo Mall Balikpapan 10 - 12 Maret 2017 Balikpapan Plaza Banda Aceh 10 - 12 Maret 2017 Convention Center Bandung 10 - 12 Maret 2017 Trans Studio Mall Batam 10 - 12 Maret 2017 Mega Mall Jakarta 10 - 12 Maret 2017 Jakarta Convention Center Jambi 10 - 12 Maret 2017 Jambi Town Square Jayapura 31 Maret - 2 April 2017 Mall Jayapura Jogjakarta 10 - 12 Maret 2017 Ambarukmo Plaza Kupang 10 - 12 Maret 2017 Lippo Plaza Lampung 10 - 12 Maret 2017 Mall Bumi Kedaton Lombok 10 - 12 Maret 2017 Epicentrum Mall Makassar 10 - 12 Maret 2017 Trans Studio Mall Manado 10 - 12 Maret 2017 Manado Town Square Medan 3 - 5 Maret 2017 Sun Plaza Padang 7 - 9 April 2017 Plaza Andalas Palembang 3 - 5 Maret 2017 PIM / Palembang Icon Pontianak 31 Maret - 2 April 2017 Mega Mall A. Yani Semarang 10 - 12 Maret 2017 Paragon Mall Solo 10 - 12 Maret 2017 The Park Surabaya 10 - 12 Maret 2017 Tunjungan Plaza Timika 10 - 12 Maret 2017 Diana Shopping Center
    3 likes
  13. Kaya apa ya rasanya merayakan pergantian Tahun Baru rame2 dgn keluarga di alam terbuka?? Hmm... pastinya sensasinya berbeda deh. Oleh karena itu kami sekeluarga besar memilih utk kemping di malam Tahun Baru 2017 ini. Kemping di tempat yg agak mahal udh pernah cobain (Tanakita Riverside Cisaat), nah kali ini kami ingin cobain kemping dgn harga gak terlalu mahal tp mendapat fasilitas yg cukup oke alias gak menderita2 bgt kondisinya hehehe.... Setelah survey, kami memilih kemping di Batu Tapak Camping Ground (“Batu Tapak”). Batu Tapak ini berlokasi di desa Cidahu, Cicurug, Sukabumi. Lokasinya gak sejauh ke Cisaat dan gampang banget arahnya. Kalo naik kendaraan pribadi , dari perempatan lampu merah setelah pintu tol Ciawi, ambil arah jalan raya ke Sukabumi, pas sampai di daerah Cicurug kita akan lewatin pasar, pabrik Pocari Sweat, Pabrik Aqua (di kanan jalan), setelah lewatin rel kreta api nah kita siap2 belok kanan, masuk ke jalan agak kecil menuju Batu Tapak ini. Lokasi Batu Tapak ini kebetulan berdekatan dengan Javana Spa yg terletak di area Taman Nasional Gunung Halimun Salak. Dr jalan raya sekitar 30-45 menit lah baru sampai di lokasi krn kondisi jalan yg agak sempit, jd kendaraan mau gak mau harus pelan2 jalannya. Ada pilihan transportasi lain jg sih yaitu naik kreta api. Dari informasi yg didapat, naik kreta jurusan Bogor-Sukabumi. Nanti turun di Stasiun Cicurug dan tinggal pilih mo sewa angkot yg byk parkir di depan stasiun atau naik angkot yg ke arah Cidahu. Untuk harga sewa tenda menurut saya sih masih terjangkau ya krn cukup worth it lah dgn fasilitas yg didapat. Nah ini list harga dan contact personnya. Asiiknya nih, utk liburan Tahun Baru, Natal dan Lebaran, harga di Batu Tapak ini gak ada tambahan biaya lho, jd harga sewa tenda dll ya sama dgn harga di hari weekdays atau weekend. Spesial utk malam pergantian tahun, pengelola Batu Tapak membuat acara permainan, musik, pertunjukan kembang api dan menyediakan makanan gratis utk semua tamu yg menginap. Asiik kan Kebetulan kami semua memutuskan utk ambil paket tenda yg VIP, dan fasilitas yg didapat yaitu breakfast (sesuai kapasitas tenda), 1 termos air panas, teh gula kopi (sachet ky di hotel), aqua botol, listrik yg menyala sepanjang malam, kamar mandi dgn air panas & dingin. Untuk api unggun, gak termasuk paket tp gak mahal kok, utk seikat kayu dikenakan biaya cuma Rp. 5.000. Oh iya, area kemping yg kita booking disebutnya Area Salak 2. Cocok bgt deh utk kami yg jumlahnya ber 26 org krn di depan tenda kita ada lapangan luas dgn pemandangan yg bagus bangeet... Jd anak-anak mo main apapun gak terganggu. Yuuk kita liat ada apa aja di lokasi kemping dan bentuk tendanya kaya apa. Toilet Tempat breakfast (Restoran Batu Tapak) Males mo masak2 buat makan siang dan makan malam? Jgn kawatir tinggal pesen aja ke restoran yg dikelola oleh Batu Tapak atau beli di kantin yg terletak di parkiran mobil. Kebetulan keluarga kami sih bawa lauk yg udah matang, jadi cuma masak nasi aja..hehehe jg gak pusing urusan makan. Saran saya sih buat teman2 yg gak mau repot urusan makan, sebaiknya tetap membawa indomie, teh, kopi & gula, cadangan aqua utk minum, kompor gas kecil utk masak air panas & indomie, spy gak repot kalau malam2 berasa lapar atau pingin minuman hangat krn restoran pengelola dan kantin gak buka 24 jam. Hmm... apa aja yg bisa diexplore di lokasi kemping ini? Selain ke Taman Nasional Gunung Halimun Salak (yg pintu gerbangnya bersebelahan dng lokasi Batu Tapak), so pasti air terjun yg terletak di dalam lokasi kemping area. Keluarga kami pilihnya explore air terjun aja sih krn anak2 pingin pd berendam di air terjun. Ada 3 lokasi air terjun g yg bisa kita explore dr sini.: 1. Air terjun 1 paling deket bgt, cuma jalan kaki 10 menit dah sampe tapiii... air terjunnya kecil dan agak keruh airnya, ada kolam buatan jika anak2 mau main air. Tapi kurang menarik sih menurut saya. 2. Air terjun 2. Utk menuju air terjun ke 2 ini lokasinya agak di atas, jadi kita mau gak mau harus trekking deh. Jgn kawatir trekkingnya gak ekstrem dan gak terlalu jauh kok. Dari lokasi kemping, yah paling cuma jalan kaki sekitar 30- 45 menit (jalan santai) dan sepanjang jalan mata kita disuguhi pemandangan yg menyegarkan mata lho. Yg mesti sedikit berhati-hati sewaktu berjalan turun ke lokasi air terjun krn agak curam jalan setapaknya. Rasa cape terbayar tuh melihat air terjun yg walaupun gak terlalu besar tapi airnya bersih dan jernih bgt. Ini dia air terjunnya. Air terjun ini termasuk aman kok buat yg mau berenang, tapi untuk anak-anak tetap disarankan main airnya di pinggir aja ya. 3. Air terjun 3 disebut juga air terjun Javana Spa. Sayang kami gak sampe ke air terjun 3 tuh krn dr lokasi air terjun 2 kita harus jalan kaki lagi sih sekitar 30 menit. Wah anak2 kecil langsung deh teriak gak mau... hehehe... takut gak kuat pas jalan pulang krn gak ada ojek sih. Spy gak penasaran, ini dia air terjun Javana Spa (dicomot dr Google) Saran: -memakai sepatu kets atau sendal gunung krn trekking ke air terjun ke 2 agak licin jika hujan, terutama di jalur turun ke lokasi air terjun.. -bawa payung kecil atw jas ujan krn suka hujan tiba2 -bawa air mineral Menariknya nih, selain kegiatan jalan2 ke air terjun, pengelola juga menyediakan permainan flying fox untuk anak2 tp harus bayar lho harga Rp.100 rb/anak utk 5 permainan. Dijamin pengunjung yg bawa anak-anak gak akan berasa bosan. Pokoke recommended deh tempat kemping Batu Tapak ini. Nah teman-teman, ayo jgn ragu utk membawa keluarga nginap di alam terbuka dgn rasa aman. Salam jalan-jalan!
    3 likes
  14. Selamat sore JJ’er,,,siapa yang belum pernah dengar kemashuran Danau Toba dan Pulau Samosirnya ? Saya yakin tidak ada, karena tempat ini sudah sangat tenar hingga ke mancanegara. Sebagai wisatawan domestic, tempat ini sudah masuk dalam wishlist, tapi baru di penghujung 2016 akhirnya baru kesampaian mengunjunginya. Alhamdulillah, dengan matangnya persiapan untuk menuju kesini, yakin akan lancarlah perjalanannya, tentu saja karena dibantu teman2 yang ada di Medan sana. Inilah kelebihannya jika punya banyak teman, kemanapun ada yang menolong. Jadi kami jalan2 kali ini menggunakan sistem share cost plus bonus berupa free mobil dan penginapan di Berastagi, sehingga pengeluaran total selama 3 hari disana hanya Rp. 800.000,- belum termasuk tiket pesawat PP. Mau tahu cerita selengkapnya kan ? Begini ceritanya kawan…. Hari Pertama, 10 Desember 2016 Kami berangkat dari Jakarta jam 05.00 menggunakan pesawat dari Bandara Soekarno Hatta Jakarta untuk menuju bandara Kuala Namo Medan. Kurang lebih sampai sana jam 7.15, dan teman saya yang nama panggilannya Uda sudah siap menunggu disana untuk menjemput dan mengantar kami berkeliling di Sumatera Utara. \ Kali ini kami hanya ber5 : Saya, Nani, Mbak Anisa, Ami dan Mbak Okati,,, Romance Bay Saking paginya kami berangkat tentu saja perut sudah keroncongan, mau mencari sarapan pagi sepertinya susah, sudah tengak tengok sepanjang jalan kok tidak ada yang nyantol, akhirnya kami putuskan untuk makan di daerah Perbaungan Serdang Bedagai, sekalian mau singgah ke Romance Bay Pantai Cermin, sebuah pantai yang lagi ngehit. Tempat makannya seperti Warung Padang kalau di Jakarta, penyajiannya juga sama, jadi tidak terlalu special yang penting cukup untuk memenuhi kebutuhan sarapan paginya. Jalan menuju pantai lumayan rusak dan sempit, tapi petunjuknya sangat mudah, dan disekitar area tersebut banyak terdapat pantai2 yang dikelola oleh masyarakat setempat. Ada beberapa pantai yang ditawarkan penduduk desa tapi tujuan kami tetap menuju Romance Bay. Setelah sampai, ternyata sesuai namanya, pantai tersebut dibuat dengan hiasan2 yang sangat romantic, terdapat kelambu2 warna pink dan bentuk2 love beraneka rupa, cucok buat spot foto2 kami. Tiket masuk wisata ini sebenarnya Rp. 35.000 per orang, tetapi karena kami hanya perlu sebentar maka kami ber6 plus mobil hanya bayar Rp. 100.000,- (Ibu2 kalau tidak menawar tidak puas rasanya). Dan setelah foto2 sepuasnya kami melanjutkan perjalanan menuju Tebing Tinggi, disana sudah ada yang menunggu, teman KJJI Tebing Tinggi. Kenapa di setiap sudut kota ada saja teman yang mencegatnya ? Karena sebelum berangkat sudah saya umumkan di facebook yang saya tag satu2 teman2 yang lokasinya ada disepanjang perjalanan menuju Danau Toba. Restoran India Berkali-kali teman saya telepon, menanyakan sudah sampai mana kok lama sekali tidak sampai2, ternyata kemacetan jalan bukan hanya milik Jakarta, di Tebing Tinggipun macet panjang, tetapi karena ada kendaraan mogok rupanya, dan hal ini sudah membuat kami gelisah karena perjalanan menuju Danau Toba masih sangatlah panjang. Dan ketika saatnya sampai di Restoran India yang beralamatkan di Jl Ahmad Yani no 46 Tebing Tinggi, tempat meet up kami, sebenernya sudah saatnya makan siang, tapi karena perut masih kenyang maka kami hanya dipesankan juz martabe dan martabak serta roti cane sebagai masakan khas restoran ini. Subhanallah, enak luar biasa, dalam kondisi cuaca yang panas disuguhi juz yang super dingin, cucok aja rasanya. Selagi asyik2nya kami melepas kangen dengan teman kami, Mbak Ayu namanya, datang lagi telepon dari teman yang ada di Siantar, yang katanya hendak mencegak kami di Jl Asahan, olala,,,,,indah sekali persahabatan ini, di-mana ada kawan yang baek,,,,Alhamdulillah. Akhirnya selepas shalat dzuhurpun kami buru2 meninggalkan Tebing Tinggi untuk menuju Siantar. Oh ya, satu lagi teman kami yang di Tebing Tinggi batal menemui kami karena ada salah satu keluarganya yang meninggal dunia di Pematang Siantar, dan betul rupanya, ketika kami sampai di Siantar terlihat karangan bunga tanda duka cita berjejer di sepanjang jalan. Kopi Massa Kok Tong Sudah kurang lebih jam 15an ketika akhirnya kami sampai di Jalan Asahan, di bilangan Megaland Pematang Siantar, tempat dimana Kedai Kopi Massa Kok Tong berada. Teman kami sudah memesan tempat di ruang yang berAC, sangat oke menurut saya interior ruangannya, serba coklat dan banyak asesories bergaya jadul, teman2 langsung pada foto2 hampir di setiap sudut kedai kopi. Hhhhmmmm pesananpun special kopi dan mie gomak sebagai menu khas disini. Saya sebagai penikmat kopi sudah tahu dari aromanya yang mantap, sangat keras menusuk hidung, pasti nendang ini kopi. Benar deh,,,ajiiibbbb dan lekkeeerrr ini kopi,,,,!! Saking gak percaya dengan testimoni pribadi, akhirnya saya googling deh, dan ini beberapa kesaksian dari konsumen kopi massa kok tong : “Dari beberapa pilihan kopi Kok Tong, kami berangkat ke Kopi Kok Tong yang berada di Megaland. Lokasinya enak, parkir luas Kebetulan kami berkunjung sekitar jam 8 malam, ternyata masih sangat ramai. Pesan kopi hitam O, dan cemilan yang beraneka rupa. Kopinya cukup keras, buat yang gak biasa ngopi disarankan memilih menu kopi lain. Tempat yang asik buat ngobrol sampai larut...” “Sekalinya ke kota Siantar dibawa teman nongkrong di tempat ini. Tempatnya cukup nyaman dan lokasi di tempat strategis. Minumannya banyak pilihan. Demikian juga makanannya bisa bebas memilih. Tersedia juga mie gomak yang mantap rasanya. Bolehlah utk tempat santai”. Benar kan ? Banyak yang suka dengan Kopi Kok Tong, terima kasih kawan sudah culik kami kesini. Untuk mengisi waktu, kamipun poto2 di Kompleks Megaland, sebuah kompleks elit yang punya landscape lumayan. Kebetulan teman kami kenal pada pemilik salah satu Rumah antic disini, jadi alas an untuk bis amasuk kedalam komplek, karena kalau tamu tak diundang tidak diijinkan masuk. Villa Dorbon Village Sehabis foto2 kami lanjutkan perjalanan menuju Danau Toba, sempat mau singgah ke vihara terbesar di Asia Tenggara yang lokasinya di Pematang Siantar tapi sesudah sampai TKP langsung diguyur hujan lebat, akhirnya kami urungkan untuk turun, terlebih lagi pintu gerbangnya sudah di tutup, jadi sudah benar2 tidak ada harapan untuk masuk. Sutralaaahhhhhh,,, Kamipun lanjutkan perjalanan lagi, cukup panjang kali ini perjalanannya, Siantar-Parapat, rasanya badan kami hancur lebur, dari sore sekitar waktu Ashar hingga Maghrib kami baru sampai di Parapat, walau ucapan “Selamat Datang di Objek Wisata Danau Toba” sudah terbaca sejak entah di kota mana, tapi baru kurang lebih 4 jam kami nyampai. Dan pertama kali yang kami cari tentu tempat penginapan yang sudah kami booking via Traveloka, view yang Nampak tepat di bibir Danau Toba, kami sudah bayangkan keindahannya, tapi,,,,,,lama sekali kami cari penginapan itu akhirnya baru dapat. Jalanpun sempit menuju penginapan, rupanya Pemda setempat belum menyentuh daerah sekitar Long Beach. Iyaa, kami menginap di Villa Dorbon Village di Jl Justin Sirait, Long Beach Ajibata Ujung, Parapat. Sebenernya villanya baru sekitar 5 bulan dibangun, alat2nya masih baru dan masih bersih, tapi kalau malam ternyata sepi sekali, karena lokasinya ada diujung yang belum sempat tersentuh Pemda. Untuk yang menyukai kesunyian pastinya suka. Walau untuk keluar menuju pusat keramaian di Parapat agak jauh, tapi kami sempatkan keluar villa juga mengingat kami belum makan malam, dan kebetulan lagi ada Festival Danau Toba (semacam pemilihan Abang dan None kalau di Jakarta), jadi jalanan lumayan macet. Kami makan malam sekalian mencari oleh2 khas Parapat. Oleh2 khas Parapat, apa ya yang enak ? Iseng2 kami beli mangga udang, katanya hanya ada di Parapat, mangganya kecil dan kulitnya kuning. Makannya di kupas pakai tangan dan langsung digigit saja daging buahnya. Cukup manis kalau makannya sudah benar2 masak. Selain mangga udang ada juga kacang kulit jenis kacang garing SIHOBUK, kalau di Jawa Tengah ada yang namnya kacang kletik, dan kalau di Minahasa ada Kacang Kawangkoan,,,begitulah kira2 rasanya. Tapi kacang garing SIHOBUK Cuma ada di Parapat saja, jadi jangan di lewatkan yaaaa…. Selesai makan malam kami kembali ke penginapan dan tiduuurrrrr zzzzzzzz….. Hari Kedua, 11 Desember 2016 Pulau Samosir Menyeberangi danau Toba dengan menggunakan kapal ferry adalah tujuan utama kami ke Sumatera Utara. Kurang lebih jam 7.00 pagi kami check out dari penginapan untuk kemudian menuju dermaga penyeberangan di Ajibata menuju Tomok. Kami pilih kapal ferry biasa dengan tiket 8.000 per orang, mobil kami numpang parkir di saudaranya pemilik Villa supaya ngrasa aman. Kalu semisal nginapnya di Samosir maka mobil bisa kita bawa nyebrang pakai kapal ferry dengan biaya kurang lebih 110.000,- Untuk yang suka mabok kalau naik kapal bisa ambil seat yang di atas, jadi bisa leluasa menikmati alam sekitar dari atas kapal sehingga bisa mengurangi maboknya. Atau bisa di belakang nakhoda juga nyaman karena terbebas dari asap rokok penumpang lainnya. Saya ambil seat di atas supaya bisa foto2 sepuasnya, Cuma sayang agak panas jadi siap2 saja pakai topi lebar untuk menutupi wajah dari sengatan sinar matahari. Setibanya di Dermaga Tomok kami langsung mencari sarapan pagi, ada lontong sayur khas Samosir yang menurut teman saya lontong sayur terenak yang pernah dimakannya, entah apa yang membedakannya, tapi dari tampilannya memang kelihatan enak. Begitu masuk lokasi wisata, yang terlihat duluan deretan toko2 souvenir khas Samosir, apa mau dikata, mata ini semakin hijau saja rasanya, secara gak sengaja akhirnya kami berpencar dan hilang dalam kerumunan orang2/pengunjung lainnya. Iyaaa karena hari libur jadi pengunjung lumayan banyak dan jalan setapak menuju lokasi wisata menjadi terasa sempit. Patung Si Gale-Gale Ini patung kayu yang sangat legendaries, dia adalah anak Raja Rahat yang pandai menari, nama lengkapnya Si Raja Manggale, sayang di usia muda meninggal dalam peperangan. Saking sayangnya Sang Raja kepada Putranya, sepeninggal Si Gale2 Sang Raja sakit, kmd dibuatlah patung kayu yang mirip Putranya dan kabarnya bisa menari sendiri, Sang Raja akhirnya bisa sembuh dari sakitnya. Sekarang Si Gale2 menjadi salah satu ikon Pulau Samosir, setiap pengunjung bisa menari bersama Si Gale2 dengan bayar Rp. 80.000 per pertunjukan, biasanya dibuat rombongan, kemudian disertai dengan pembacaan sejarah Si Gale2. Makam Raja Sidabutar Habis lihat Si Gale2 kami melanjutkan perjalanan menuju Makam Raja Sidabutar, ada beberapa makam dalam satu komplek pemakaman ini, jika ingin tahu ceritanya maka masuklah ke komplek makam dan ikut duduk mendengarkan guide local menceritakan sejarah Raja Sidabutar. Raja Sidabutar adalah orang pertama yang menginjakkan kakinya di Pulau Samosir maka akhirnya beliaulah yang menjadi raja disini. Makamnya terbuat dari batu yang dipahat tanpa sambungan, makanya disebut juga sebagai peninggalan jaman Megalitikum. Untuk masuk kesini kami dipakiakan kain ulos, kemudian duduk di balai2 dan dengan khidmat menyimak penuturan guide local. Jika ingin meninggalkan acara ini bisa melalui pintu keluar, kemudian menyerahkan kain ulos yang kita pakai dan menaruh uang seikhlasnya ke kotak. Museum Batak Museum batak memiliki berbagai macam koleksi yang berkaitan dengan tanah Batak. Di tempat ini terdapat berbagai jenis kain ulos dengan fungsi pemakaian yang berbeda serta pakaian adat Batak, patung-patung yang terbuat dari kayu, pedang, berbagai macam peralatan pertanian, peralatan rumah tangga yang merupakan koleksi peninggalan Batak kuno, naskah kuno, gondang Batak, dan koleksi lainnya. Berfoto-foto disini dengan latar belakang Rumah adat batak menjadi kepuasan tersendiri bagi kami. Tidak ada biaya tiket masuk untuk mengunjungi museum ini. Tapi pengunjung bisa mengisi kotak seikhlasnya. Sehabis dari sini kami buru2 menyeberang lagi menuju Dermaga Ajibata untuk melanjutkan perjalanan menuju Berastagi. Jalur Simarjarunjung yang kami ambil, supaya bisa melihat Danau Toba dari sisi yang lain. Gardu Pandang Simarjarunjung Siapa sangka kalau pada akhirnya kami bisa mengelilingi Danau Toba yang termashur ini, berangkat lewat Pematang Siantar dan pulang lewat Simarjarunjung. Sepanjang perjalanan tampak Danau Toba disisi sebelah kiri jalan. Cuaca cerah siang itu menambah cantiknya Danau Toba, kaki rasa2nya mau turun saja untuk ambil foto, tapi teman kami bilang nanti saja ambil foto2nya di Gardu Pandang Simarjarunjung. Dan sementara kami hanya bisa menikmati dari kaca mobil pemandangan kiri kanan jalan yang aduhai, sebelah kanan perkebunan kopi dan sebelah kiri danau Toba. Sementara juga jalan di depan kami ber-kelok2, Nampak ada serombongan orang bersepeda tengah susah payah menaiki bukit. Lumayan lama kami berkendara hingga akhirnya ketemulah gardu pandang yang kami cari, kami lalu berhamburan menepi dan ambil handphone masing2 untuk mengabadikan Danau Toba dari ketinggian. Rupanya disini lagi ada event sepeda santai, Nampak masih ada air mineral dan buah2an teronggok di meja Panitia, dan rejeki mommy shaleh hingga kamipun ikut menikmati buah2an itu. Tak cukup sebuah 2 buah untuk dinikmati di tempat, kamipun angkut itu buah2an ke mobil,,,,olala Okey,,,kami lanjutkan perjalanan lagi, masih ada destinasi yang menarik, namun karena lapar menghadang, akhirnya kamipun singgah di rest area yang pertama kami dapati. Bar & Restorant Siantar Hotel Simarjarunjung Ada makanan special disini, yaitu pisang goreng dipadu dengan wedang jahe, nikmatnya terasa ketika perut setengah lapar dan dalam suasana hawa dingin di puncak Simarjarunjung. Tempatnya siy biasa saja, mungkin karena bangunan sudah lama dan kurang terawat jadi Nampak kurang bersih. Tapi disinilah satu2nya rest area yang luas dan mungkin orang juga tahunya disini jika hendak beristirahat untuk makan dan minum. Ditambah nikmat lagi karena bisa sambil menikmati indahnya danau Toba, sehingga rasa pisangpun berubah entah menjadi rasa apa yang jelas makan 2 potong juga masih kurang. Harga secangkir jahe panas dan pisang goreng Rp. 20.000,- Sebenarnya kami belum makan siang, tapi rasanya tidak mau menghabiskan waktu lama2 dijalan, mengingat perjalanan masih lumayan jauh, khawatir destinasi yang sudah direncanakan tidak terkejar. Sepanjang jalan kamipun ber-nyanyi2 supaya tidak terasa capainya, dan sambil menemani teman yang bawa kendaraan, kasihan kalau hanya dia yang menahan kantuk dan capai. Hati hampir tergoda ketika kami melewati kebun jeruk di Berastagi, pembeli jeruk bisa petik sendiri, jadi macam agrowisata, tapi kamipun tahan godaan, kami tidak turun, kami cukup menikmati pemandangan perbukitan di kanan kiri jalan yang menghijau. Si Piso-Piso Air terjun Sipiso-Piso berada di Desa Tongging Kecamatan Merek Kabupaten Karo Sumatera Utara. Papan petunjuk jalannya sangat mudah dicari, dan lokasi air terjun dari jalan tidak jauh, bahkan ketika mobil kita diparkirpun kita sudah bisa melihat keindahan air terjun. Lokasinya sudah bagus, tersedia jalan setapak menuju air terjun. Posisi air terjun ada di lembah, jadi kita kudu menuruni jalan setapak itu hingga ke bawah sekali, bisa dibayangkan berapa jarak ke bawahnya jika tinggi air terjunnya saja kurang lebih 120 meter ? Itulah sebabnya maka kami tidak lakukan itu, kami hanya menikmati dari atas. Dan inipun sudah puas kok, kita bisa menikmati air terjun sekaligus Danau Toba. Jadi berapa luas Danau Toba sebenernya ? Kok di-mana2 masih bisa melihat Danau Toba ? Rumah Adat Karo Hampir maghrib ketika kami sampai di Desa Lingga, ini merupakan desa budaya, masih masuk wilayah Kabupaten Karo Sumatera Utara. Kabarnya Rumah adat ini sudah berumur ratusan tahun tapi sampai sekarang masih kokoh berdiri. Bentuknya Rumah panggung, di ruangan dalam tidak ada sekat, atapnya terbuat dari ijuk dan ujung atap paling atas terdapat hiasan tanduk kerbau. Satu Rumah dihuni oleh beberapa keluarga, inilah adat yang turun temurun hingga sekarang. Ada 2 rumah disini yaitu Rumah Gerga dan Rumah Belang Ayo yang tersisa, unik sekali bentuk rumahnya, dan yang bikin kami geleng2 kepala, Rumah ini dibangun tanpa paku tapi kuatnya luar biasa. Kesini gratis, tapi jika tidak keberatan bisa kasih tips kepada orang yang tinggal disitu. Jalan menuju Desa Lingga mudah dicari, kalau sudah di perempatan Tugu Kol (bentuknya seperti sayuran kol) belok kiri jika dari arah Siantar, kemudian ikuti papan petunjuk jalannya, tidak sampai 1 jam nanti akan sampai ke Desa Lingga. Untuk mengetahui benda2 peninggalan Adat Karo bisa dilihat di Museum Karo Lingga yang letaknya ada di luar desa ini. Museum ini menyimpan 206 koleksi seperti peralatan dapur, topeng, kain, alat musik, alat berburu, alat pertanian, mata uang, dan berbagai benda bersejarah lainnya. Hari Ketiga, 12 Desember 2016. Berastagi ternyata dingin luar biasa, dan saya tidak membawa baju tebal, bisa dibayangkan apa yang terjadi ? Kedinginan,,,, Kami menginap di Hotel Rudang di Jl. Djamin Ginting No. 15, Berastagi. Kebetulan salah satu teman kami punya teman di hotel ini, jadi kami dapat 2 kamar free, Alhamdulillah. Hotel tempat kami menginap berhadapan dengan Hotel Kubu, yang pernah menjadi tempat pengasingan Bung Karno, bangunannya masih asli, sangat asri dan bagus buat hunting foto. Sebelum melanjutkan perjalanan menuju Medan, kami sempatkan foto2 di sekitar hotel. Taman Alam Lumbini Disini berdiri kokoh Pagoda bernuansa sebagai tempat ibadah umat Budha, bentuknya menyerupai Pagoda Shwedagon di Myanmar. Jadi berada disini serasa berada di Myanmar, alamatnya ada di Barus Jahe, Brastagi, Dolat Rayat, Kabanjahe, Kabupaten Karo, Sumatera Utara. Kalau dari hotel Rudang kita belok kanan, dan tidak berapa lama akan sampai setelah melewati Tempat Pengungsian. Masuk kesini gratis, dan dibukanya jam 09.00 pagi, kami kepagian ketika itu jadi sempat menunggu beberapa menit, hamper saja kami meninggalkan tempat ini, untungnya teman2 pada sabar. Antrian cukup panjang karena disamping sebagai tempat ibadah juga dibuka untuk umum, jadi yang Non Budhistpun berwisata kesini. Jika hari libur seperti ini biasanya ada ibadah, sehingga pengunjung yang Non Budhist dilarang masuk ke dalam, jadi kami hanya bisa ber-foto2 diluarnya saja dan menikmati hutan tropis yang ada di samping Pagoda. Berbagai macam jenis pepohonan ada di hutan ini. Jika dituruti bisa ber-lama2 disini karena hutannya sangat sejuk dan hijau, tapi mengingat hari ini harus ke Jakarta maka kami buru2 tinggalkan tempat ini untuk menuju Medan. Gereja Santa Maria Annai Velangkani Begitu masuk Medan, kami janjian dengan teman yang tinggal di Medan untuk menjadi “guide” kami. Penasaran sama gereja yang bangunannya mirip2 kuil India, kamipun cari dimana lokasinya, dan yang orang Medanpun bingung karena belum pernah tahu apalagi lihat gereja itu. Jadi dengan modal tanya2 akhirnya kami sampai juga, sangat mudah sebenernya dicari, sayangnya pas berangkat papan petunjuk jalannya tertutup daun2an di jalanan jadi gak sempat terlihat dan kami kebablasan. Tapi begitu putar balik langsung ketemu, alamat lengkapnya ada di Jalan Sakura III No. 7-10, Perumahan Taman Sakura Indah, Tanjung Selamat, Medan. Graha Santa Maria Annai Velangkanni tidak hanya berfungsi sebagai tempat ibadah namun juga menjadi tempat ziarah bagi umat Katolik. Tak heran jika gereja ini begitu ramai dikunjungi para peziarah. Selain itu tempat ini juga diramaikan oleh kehadiran wisatawan yang tertarik dengan arsitekturnya yang. Desain bangunan mengambil gaya arsitektur Indo-Mogul yang begitu indah dan megah. Disini terdapat juga sejumlah taman yang semakin memperindah pemandangan di sekitar Graha Santa Maria Annai Velangkanni. Penangkaran Buaya Asam Kumbang Lokasinya searah dengan Gereja Graha Santa Maria Annai Velangkanni dengan alamat lengkap di Jl.Bunga Raya II No. 59 Sunggal , Kecamatan Medan Selayang Kota Medan, Sumatera Utara HTM 8.000 cukup murah, nyaman, unik, dan menarik. Dan ternyata tempat ini sudah ada sejak tahun 50an, jadi yang mengelola itu turun menurun. Selain ribuan koleksi buaya dari semua umur, penangkaran buaya ini memiliki koleksi hewan seperti kura-kura, ular dan beberapa hewan lainnya. Buaya2nya ditempatkan di dalam kolam-kolam serta dalam danau buatan jadi aman bagi pengunjung, tapi tetap harus waspada karena bagaimanapun buaya adalah jenis binatang buas. Akses menuju ke penangkaran buaya Asam Kumbang cukup mudah dan dapat dilalui oleh semua alat transportasi seperti angkot, becak maupun sepeda motor dan mobil. Restoran Tip Top Ternyata Medan macet juga, begitu ter-buru2nya ketika kami hendak menuju restoran legendaries Tip Top untuk makan siang dan ketemu teman yang lainnya di Medan, tetapi kondisi jalanan yang crowded memaksa kami untuk bersabar. Dan alhamdulillah berhubung yang bawa mobil orang Medan maka kamipun punya jalan alternative untuk menembus kemacetan itu. Tak berapa lama kamipun sampailah ke Restoran Tip Top di kawasan Kesawan, Jalan Ahmad Yani, Medan. Restoran ini konsisten pada dekorasi tempat konsep kuno dan proses pemasakan menu makanannya juga masih menggunakan tungku kayu bakar sejak tahun 1930-an. Yang paling banyak dicari adalah es krimnya yang dengan cita rasa tempo dulu menggunakan resep nenek moyang tapi masih bisa masuk ke lidah orang sekarang. Dari teksturnya siy terlihat sama dengan es krim kebanyakan, tapi rasanya yang beda, seperti es krim Ragusanya Jakarta. Makanan berat yang tersedia kebanyakan Chinese Food, kamipun pilih2 yang tidak terlalu berat seperti I fu Mie dan sebangsanya. Sepertinya yang dicari hanya sensasinya, yang tak mau ketinggalan dengan turis2 lainnya. Turis-turis manca negara khususnya warga negara asing dari Belanda paling menggemari tempat ini karena dekorasi interior Belanda yang banyak dipajang. Setelah teman kami yang ditunggu sudah datang, kamipun bergegas meninggalkan tempat ini dan menuju tempat lainnya. Istana Maimun Istana Maimun adalah istana Kesultanan Deli yang merupakan salah satu ikon kota Medan juga, terletak di Jalan Brigadir Jenderal Katamso, Kelurahan Sukaraja, Kecamatan Medan Maimun. Desainnya Italia, pada sisi depan terdapat bangunan Masjid Al-Mashun atau yang lebih dikenal dengan sebutan Masjid Raya Medan. Istana Maimun menjadi tujuan wisata bukan hanya karena usianya yang tua, namun juga desain interiornya yang unik, sayangnya kami tidak ber-lama2 disini, kami hanya foto2 di bagian luarnya saja, disamping karena sudah pernah kesini juga karena waktu terus mengejarnya. Durian Sibolang Belum ke Medan rasanya kalau belum makan durian Ucok, dan lucunya, ada teman kami yang gak doyan makan durianpun kepeingin ke Durian Ucok saking penasarannya. Tapi karena waktu sudah mepet akhirnya kami pilih ke Durian Sibolang yang ada di Jalan Iskandar Muda No. 75 C-D Medan. Apalagi dengan adanya slogan makan sepuasnya hanya Rp. 40.000,- ? Siapa yang gak tergiur,,,,begitulah, walau perut masih kenyang akhirnya kami hanya mencicipi sedikit, gak bisa menikmati durian sepuasnya spt kata slogan tadi. Disini juga tersedia pancake durian. Harga masih standard, karena kalau makan durian disini dijamin duriannya bagus jadi gak perlu khawatir akan kecewa. Beda kalau di jalan2 di Jawa, biar sudah dicicipi tetap saja ada yang jelek kalau sudah dibuka, dan kita gak bisa tukar kalau sudah dibelah. Di Durian Sibolang yang dibuka pasti yang enak dan baik, ini bedanya. Pusat Oleh2 Khas Medan Waktu bagai angin topan, melesat begitu kencangnya, detik2 terakhir di Medan bikin deg2an, rasanya belum puas menikmati Medan hanya 3 hari. Saatnya kami ke took oleh2 khas Medan, bika Ambon, Bolu Meranti, kopi Sidikalang menjadi perhatian kami. Tak banyak yang kami bawa, tapi yang dirumah pasti menunggu oleh2. Toko Zulaikha Jl. Mojopahit, Petisah Tengah, Medan Petisah, Kota Medan, Sumatera Utara menjadi sasaran kami… Harga Bika Ambon kecil per kotak sekitar 55.000 – 65.000 tergantung rasanya, ada rasa original, pandan, mocca, keju dan durian. Harga Bolu gulung juga beraneka rupa antara 95.000 – 100.000 dengan variasi rasa Keju, Strawberry, Nanas, Mocca,Blueberry,Kacang,Capucino dan special paduan beberapa rasa. Harga lapis legitnya antara 65.000 – 85.000 Menuju Bandara Kualanamo by kereta Ke Jakarta kami kan kembali,,,,,,dengan menggunakan kereta cepat kami menuju bandara Kuala Namo, ketika kami nyampai stasiun kereta, waktu keberangkatan kereta tinggal 3 menit lagi, jadi kami setengah berlari meninggalkan teman2 kami dari Medan,,,maafkan kami yaaaa kawans,,,kebaikanmu tak kan pernah kulupakan. Dan jangan bosan2 kalau suatu saat kami akan kembali lagi ke Medan. Terima kasih DaMan, Mbak Anisa, Mbak Ayu, Eda Tetty Ambarita, Mbak Rifa,,,kalian baik semuanya, berkat kalian maka acara jalan2 kita lancar,,,,!! Salam Jalan2 Indonesia…!!
    3 likes
  15. Biasanya, liburan ke Jakarta identik dengan wisata mall, wisata sejarah, hingga kawasan Ancol dan Dunia Fantasi-nya. Tapi sebetulnya, masih ada pariwisata lain di Jakarta yang layak banget untuk kalian lirik, yaitu wisata Kepulauan Seribu-nya. Popularitas Kepulauan Seribu sebagai salah satu primadona pariwisata DKI Jakarta memang sudah sangat tersohor di level domestik. Dewasa ini, makin banyak juga tour dan travel yang menawarkan program wisata ke berbagai pulau di Kepulauan Seribu, sehingga wisatawan punya banyak opsi paket untuk dipilih. Namun, jika kalian berencana melakukan wisata mandiri tanpa menggunakan jasa tour dan travel, atau mungkin kalian baru akan menjelajah Kepulauan Seribu, simak yuk aneka trivia fakta tentang Kepulauan Seribu berikut ini. * * * * * Informasi Dasar Gerbang Selamat Datang di Pulau Pramuka, via kotawisataindonesia Kepulauan Seribu adalah satu-satunya kabupaten administrasi yang termasuk dalam wilayah DKI Jakarta. Semula Kepulauan Seribu menjadi bagian dari Jakarta Utara, namun kini berdiri terpisah sebagai kabupaten dengan pusat pemerintahan di Pulau Pramuka. Seluruh Kepulauan Seribu ini kemudian dibagi menjadi 2 kecamatan: Kecamatan Kepulauan Seribu Selatan, dan Kecamatan Kepulauan Seribu Utara. Masing-masing kecamatan kemudian dibagi lagi menjadi tiga kelurahan. Sesuai dengan namanya, Kepulauan Seribu ini memiliki wilayah berbentuk kepulauan. Totalnya terdapat 342 pulau yang ada di kepulauan ini (termasuk pulau-pulau pasir dan terumbu karang). Tidak ada informasi lebih lanjut apakah 342 pulau itu termasuk dengan pulau-pulau yang sudah tenggelam atau tidak. Namun, versi lain menyebut kalau jumlah pulau di Kepulauan Seribu tersebut hanya berkisar 110 pulau saja, yang membentang sepanjang 45 kilometer. Yang pasti, dari ratusan pulau tersebut, hanya 36 pulau saja yang dapat digunakan untuk rekreasi (23 diantaranya dimiliki oleh privat dan tidak dibuka untuk umum, sedangkan 2 pulau dijadikan taman sejarah). Sementara sisanya adalah pulau-pulau yang dihuni oleh perkampungan nelayan, maupun pulau tak berpenghuni. * * * * * Posisi dan Peta Kepulauan Seribu Kepulauan Seribu terletak di sisi utara DKI Jakarta, mulai dari Teluk Jakarta hingga terus ke arah Utara sejauh 45 kilometer. Jika dilihat di peta, lokasi Kepulauan Seribu ini terletak di antara 06°00’40” dan 05°54’40” Lintang Selatan dan 106°40’45” dan 109°01’19” Bujur Timur. Secara mudah, seperti inilah posisi Kepulauan Seribu terhadap DKI Jakarta, beserta beberapa nama pulaunya. Peta Kepulauan Seribu, via nengsary.wordpress * * * * * Daya Tarik Kepulauan Seribu Kepulauan Seribu memang sudah sangat populer sebagai salah satu destinasi wisata di Jakarta. Tapi, jika kalian masih bingung apa yang membuat Kepulauan Seribu terasa begitu seksi menggoda, kurang lebih seperti inilah daya tarik Kepulauan Seribu. Salah satu pulau di Kepulauan Seribu, via arraziibrahim 1. Kepulauan Seribu Memiliki Alam yang Indah Ya, umumnya pulau-pulau di Kepulauan Seribu memang memiliki pesona alam yang indah. Pantai berpasir bersih, laut yang biru, dan tentu saja vegetasinya yang cukup terjaga. Semakin utara, maka kalian akan semakin mendapatkan suasana alam bawah laut yang masih sangat alami, laut yang makin bersih, dan pantai yang indah. 2. Keberadaan Aneka Resort-nya yang Nggak Kalah dengan Bali Sebagian pulau di Kepulauan Seribu memang sudah dikembangkan menjadi pulau-pulau resort. Aneka resort tersebut cukup populer dijadikan tempat liburan singkat bagi penduduk Jakarta yang ingin kabur sejenak dari padatnya ibu kota Indonesia tersebut. Selain itu, aneka resort tersebut juga populer sebagai destinasi bulan madu bagi pasangan yang berada di Jakarta dan sekitarnya, yang menginginkan destinasi bulan madu yang nggak terlalu jauh. 3. Alam Bawah Lautnya yang Indah Oke, mungkin keindahan alam bawah laut di Kepulauan Seribu masih kalah populer dibanding Gili Trawangan dan Bunaken. Pun pesonanya masih kalah jauh dibandingkan dengan Wakatobi dan Raja Ampat. Tapi di Kepulauan Seribu terdapat beberapa spot yang lumayan populer sebagai spot diving dan snorkeling karena memiliki pesona alam bawah laut yang cukup menarik. Jika budget wisata kalian belum cukup untuk pergi ke Raja Ampat, setidaknya kalian bisa mencoba main dulu ke Kepulauan Seribu (terutama jika domisili kalian di sekitar Jakarta). 4. Kepulauan Seribu Juga Populer Akan Konservasi Alam-nya Beberapa pulau di Kepulauan Seribu telah ditetapkan sebagai pulau-pulau konservasi, entah konservasi flora, fauna, maupun konservasi alam lautnya. Beberapa fauna yang dilindungi di kawasan Kepulauan Seribu antara lain penyu sisik dan penyu hijau. 5. Wisata Sejarah Kepulauan Seribu memiliki beberapa pulau yang difungsikan sebagai cagar budaya karena memiliki nilai historis yang tinggi. Beberapa pulau yang lokasinya lebih dekat ke Jakarta memang memiliki beberapa peninggalan bersejarah, seperti reruntuhan benteng, sisa reruntuhan rumah sakit yang dulu digunakan untuk karantina haji, dan beberapa makam kuno. 6. Beragamnya Aktifitas yang Bisa Dilakukan di Kepulauan Seribu Mungkin sebetulnya inilah daya tarik utama dari Kepulauan Seribu. Kalian memiliki banyak sekali opsi aktifitas wisata yang bisa dilakukan disana, mulai dari melakukan berbagai aktifitas olah raga air seperti snorkeling dan diving, bersantai di pantai, mengunjungi berbagai pulau sekaligus (island hopping) karena banyak pulau yang lokasinya berdekatan, hingga menikmati sunrise dan sunset. Beberapa pulau juga dapat dijelajahi sambil naik sepeda, dan menawarkan fasilitas tambahan seperti museum, reruntuhan bangunan bersejarah, melihat-lihat berbagai tempat penangkaran satwa langka, hingga akuarium bawah laut (hanya ada di Pulau Putri saja). Kalian juga bisa melakukan aktifitas outdoor seperti camping lho. Nah, banyak kan yang bisa kalian lakukan di Kepulauan Seribu? 7. Jaraknya Cukup Dekat dan Mudah Dijangkau dari Jakarta Bagi penduduk Jakarta dan sekitarnya, tentu saja ini adalah daya tarik terbaik dari Kepulauan Seribu. Jaraknya memang cukup dekat dari Jakarta, dan relatif mudah dijangkau. Pokoknya, bagi penduduk Jakarta, Kepulauan Seribu ini asyik banget disambangi saat lelah dengan hiruk pikuk perkotaan, namun tak memiliki terlalu banyak waktu untuk liburan ke tempat yang jauh seperti Bali dan Raja Ampat. * * * * * Pulau yang Bisa Dikunjungi Oleh Wisatawan Dari ratusan pulau di Kepulauan Seribu, ada beberapa pulau yang bisa dikunjungi oleh wisatawan. Sebagian lainnya sudah dimiliki oleh privat dan tertutup untuk umum. Dari sekian banyak pulau tersebut, berikut ini beberapa pulau yang wajib masuk dalam daftar kunjungan kalian selama berada disana dan apa daya tariknya untuk wisatawan: 1. Pulau Pramuka Pulau Pramuka, via kotawisataindonesia Pulau Pramuka merupakan pusat pemerintahan Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu, sehingga fasilitas yang ada disana terbilang cukup lengkap. Di pulau ini pun terdapat banyak homestay bagi wisatawan yang ingin menjelajah beberapa pulau sekaligus, dan lokasi pulaunya pun strategis untuk dijadikan basecamp penjelajahan Kepulauan Seribu. Selain itu, Pulau Pramuka menawarkan wisata edukasi karena disana terdapat tempat pelestarian Penyu Sisik yang termasuk jenis penyu langka. 2. Pulau Tidung Besar dan Kecil Jembatan cinta di Pulau Tidung, via hotel.jalan2.com Dari seluruh pulau wisata di Kepulauan Seribu, Pulau Tidung termasuk salah satu destinasi paling populer. Pulau yang terdiri dari Pulau Tidung Besar dan Pulau Tidung Kecil ini memiliki sebuah jembatan sepanjang 800 meter yang disebut-sebut sebagai Jembatan Cinta. Wisatawan bisa berjalan-jalan melintasi jembatan ini, atau melakukan uji nyali dengan melompat dari sana dan terjun langsung ke laut. 3. Pulau Semak Daun Pulau Semak Daun, via okopi247.wordpress Sebetulnya, Pulau Semak Daun ini merupakan salah satu pulau tak berpenghuni di Kepulauan Seribu. Tapi jika kalian menyukai pantai berpasir putih dan alam bawah laut yang indah, pulau ini layak banget untuk kalian lirik. Hanya saja, jika ingin bermalam disini, jangan lupa untuk membawa tenda sendiri ya! 4. Pulau Bira Pulau Bira, via pikavia Pulau Bira ini sebetulnya jaraknya cukup jauh dari Jakarta, dan kalian harus transit dulu ke Pulau Pramuka sebelum bisa melanjutkan perjalanan kesini. Tapi pulau ini memiliki pantai yang indah, dan suasana alam yang masih sangat terjaga. Asyik banget untuk melakukan berbagai aktifitas seperti diving dan snorkeling, atau sekedar duduk-duduk untuk menikmati sunset. 5. Pulau Pari Pulau Pari, via katalogwisata Salah satu pulau yang populer disambangi oleh mereka yang memang mengejar sunset. Selain itu, Pulau Pari memiliki pantai yang bersih, terumbu karang yang indah, dan tempat budidaya hutan mangrove. 6. Pulau Harapan Pulau Harapan, via yuuma7 Laut di sekitar Pulau Harapan memiliki banyak terumbu karang yang kondisinya cukup terjaga, sehingga lumayan menarik minat wisatawan yang hobi diving untuk mengunjungi pulau ini. Selain itu, di Pulau Harapan terdapat jembatan kayu yang populer digunakan oleh para wisatawan sebagai tempat untuk duduk santai dan menikmati pemandangan ke arah lautan lepas. Psst, di pulau ini pun terdapat penangkaran Elang Bondol (salah satu jenis elang yang langka) lho. 7. Pulau Bidadari Pulau Bidadari, via infojakarta Salah satu pulau resort yang posisinya paling dekat dengan Jakarta. Di pulau ini terdapat beberapa reruntuhan bangunan peninggalan jaman penjajahan dulu, dan aneka cottage yang berdiri di atas laut. Untuk mencapai pulau ini kalian hanya memerlukan waktu 30-45 menit saja dari pantai Marina, Ancol, mengunakan kapal motor. 8. Pulau Ayer Pulau Ayer, via crayonstoconcepts Sama seperti Pulau Bidadari, Pulau Ayer ini juga merupakan pulau resort yang jaraknya cukup dekat dengan Jakarta. Di pulau ini pun terdapat cottage-cottage yang dibangun di atas laut. 9. Pulau Putri Akuarium bawah laut di Pulau Putri, via wisatapulauseribu Pulau Putri ini menawarkan aktifitas wisata yang berbeda dengan pulau-pulau lain di Kepulauan Seribu. Disini terdapat akuarium bawah laut, perahu dengan bagian bawah terbuat dari kaca, serta sunset cruise bagi kalian yang ingin menyaksikan pemandangan matahari terbenam. Selain itu, di pulau ini pun ada cottage bagi kalian yang ingin bermalam di Pulau Putri. 10. Pulau Kotok Pulau Kotok, via gembolransel Pulau Kotok ini memiliki vegetasi yang masih relatif asli, karena karena di pulau ini nggak ada fasilitas permainan laut seperti di pulau lainnya. Selain itu, Pulau Kotok memiliki panorama bawah laut yang menggoda para penyelam untuk datang dan menyelam disana. 11. Pulau Pantara Pulau Pantara, via pulaupantara Termasuk salah satu pulau terjauh di Kepulauan Seribu. Namun jangan salah, fasilitas disana cukup lengkap lho. Di pulau tersebut ada cottage, restoran, kolam renang, dan berbagai fasilitas olah raga. Dengan kata lain, Pulau Macan ini memang dirancang untuk kalian yang ingin berlibur dan menginap disana. 12. Pulau Sepa Pulau Sepa, via infojakarta Pulau Sepa memiliki alam bawah laut yang cukup cantik, dan asyik banget untuk melakukan snorkeling dan diving. Jaraknya pun nggak terlalu jauh dari Dermaga Marina Ancol, yaitu kira-kira 90 menitan saja menggunakan speed boat. 13. Pulau Macan Pulau Macan, via tandapagar Salah satu pulau resort di Kepulauan Seribu. Di pulau ini terdapat bermacam fasilitas, mulai dari aneka cottage, pulau terpisah dengan pantai berpasir putih, toko souvenir, dan banyak lagi. 14. Pulau Untung Jawa Pulau Untung Jawa, via kepulauanseribuu.blogspot Pulau ini lokasinya nggak jauh dari Ancol, dan termasuk salah satu pulau berpenghuni yang menawarkan banyak pilihan akomodasi bagi wisatawan. Di pulau ini kalian dapat melakukan berbagai aktifitas, mulai dari bersepeda, hingga melakukan aneka olah raga air seperti diving, snorkeling, banana boat, dan lain-lain. 15. Pulau Lancang Pulau Lancang, via sarihusada Pulau ini mungkin nggak sepopuler Pulau Tidung. Tapi pulau ini cukup menarik juga untuk dikunjungi lho, karena disini kalian dapat melakukan berbagai aktifitas mulai dari memancing hingga diving. Oya, di pulau ini pun terdapat beberapa pilihan akomodasi. 16. Pulau Onrust Museum Pulau Onrust, via checkinjakarta Pulau Onrust dikenal sebagai salah satu pulau cagar budaya di Kepulauan Seribu. Di pulau ini memang terdapat beberapa peninggalan bersejarah, dan sebuah Museum Pulau Onrust. Jika kalian suka wisata arkeologi, masukkan Pulau Onrust dalam daftar kunjungan kalian ke Kepulauan Seribu. 17. Pulau Kelor Pulau Kelor, via pixoto Sama seperti Pulau Onrust, Pulau Kelor ini juga populer sebagai tempat untuk melakukan wisata arkeologi. Di pulau ini terdapat Benteng Martelo yang dibangun pada masa penjajahan Belanda. Memang sih saat ini benteng tersebut hanya tersisa puing-puingnya saja. Tapi tetap saja suasananya cukup seksi untuk diabadikan oleh kamera kalian. 18. Pulau Air Pulau Air, via blog.widayatour Salah satu pulau yang populer untuk melakukan kemping. Hanya saja karena di pulau ini tidak ada fasilitas MCK maupun fasilitas air bersih, disarankan untuk menginap tidak lebih dari 2 hari. 19. Pulau Papatheo/Petondan Kecil Pulau Papatheo, via fitriesimprit/instagram Pulau seluas 8 hektar dan berjarak kira-kira 108 kilometer dari Ancol ini populer di kalangan para penyelam. Di pulau ini terdapat spot yang berisi bangkai kapal sepanjang 100 meter, yang akhirnya menjadi ciri khas dari pulau Papa Theo dibanding pulau-pulau lain di Kepulauan Seribu. * * * * * Akses Untuk mencapai Kepulauan Seribu, cara yang paling populer adalah dengan menggunakan perahu. Tersedia 2 opsi perahu: kapal tradisional dan kapal cepat/speed boat. Menggunakan Kapal Tradisional Jika ingin menggunakan kapal tradisional, kalian dapat berangkat dari Peabuhan Muara Baru, Muara Angke, dan Tanjung Pasir. Biaya tiketnya bervariasi, mulai dari IDR40000/orang hingga IDR86000/orang (harga dapat berubah sewaktu-waktu), tergantung pulau yang menjadi tujuannya (Pulau Pramuka/Panggang, Pulau Tidung, Pulau Kelapa/Harapan, Pulau Pari). Namun biasanya ada juga kapal nelayan yang bisa di sewa (harga sewa bervariasi), sehingga lebih praktis jika kalian berangkat bersama rombongan. Adapun jadwal keberangkatan setiap harinya biasanya dimulai pada pukul 07.00-07.30, kecuali jika kapal telah penuh sebelum itu. Jadi, sangat disarankan untuk datang jauh sebelum waktu keberangkatan sesuai jadwal. Menggunakan Kapal Cepat (Speedboat) Jika ingin menggunakan kapal cepat, kalian bisa berangkat dari Dermaga Marina Ancol menuju pulau-pulau di Kepulauan Seribu. Biayanya berkisar antara IDR40000-50000/orang (harga dapat berubah sewaktu-waktu). Biasanya tiket akan dijual mulai pukul 06.30-07.30, sementara kapal akan berangkat antara pukul 08.00-09.00. Selain menggunakan kapal tradisional dan kapal cepat, wisatawan juga bisa berangkat menggunakan pesawat kecil dan mendarat di bandara perintis yang ada Pulau Panjang. Tapi opsi ini termasuk jarang digunakan oleh wisatawan. * * * * * Disclaimer: Foto diambil dari sumber yang berbeda-beda (cek caption) tanpa adanya editan tambahan lain selain proses resizing.
    3 likes
  16. Spontan memberikan nilai SEMPURNA di angka "10" saat di minta untuk memberikan penilaian di web online khusus pemesanan hotel. Saat mengisi kekurangannya, saya isi : "hanya menginap semalam". Inilah penilaian Rumah Batu Villa & Spa di kota Solo. tampak dari pinggir jalan tampak depan Sebenarnya sich sudah masuk solo pinggiran. Tanpa bermaksud promosi lho. Hanya berbagi cerita betapa enjoy stay disini yang beralamat : jalan Ovensari Raya No 8, Baki Solo Baru, Jawa Tengah. Driver mobil yang kami sewa mengatakan letaknya sudah di luar kota Solo. Tapi meski letaknya cukup jauh waktu tempuh tempuh Cuma 15 menit saja ke pusat kota. Tega nian kondisi kalau bandingkan dengan Jakarta ya. Suasana di sekeliling hotel masih ada areal per-sawah-an. Untuk yang sudah kadung bosan suasana metropolis macam saya ini, pasti senang dengan melihat sawah. Norak ya….? Hahaha…. Tempatnya sendiri, mungkin kebayang akan di dominan dengan bebatuan. Serasa kembali ke jaman batu dulu ya. Konsepnya Villa. Perihal nama ini sering saya kurang peduli. Mau villa, hotel, puri, homestay, atau…?ya apa pun, yang penting bisa booking 1 kamar, suasana kamar cocok, suasana di sekelilingnya juga oke, dan harga terjangkau. dari teras kamar. suasananya asyik lemari baju di kamar. Unik ya dengan model kayu begini Rumah Batu yang memiliki total 18 kamar dari berbagai tipe, pertama kali ketemu waktu browsing hotel sekitar 3 minggu sebelum ke Solo. Dari sekitar 5 pilihan, setelah diskusi dengan pasangan lalu melihat foto-fotonya, akhirnya sepakat untuk menginap disini. teras kamar. Suasananya asri n klasik. Suka banget Heritage Meskipun memakai nama “Batu”, tidak lantas semua yang serba batu akan mendominan. Faktanya ngga begitu. Di web bilangnya menawarkan kamar dengan perpaduan unsur tradisional dan kontemporer. Yang saya rasakan suasananya Javanesse Heritage. Suasana keseharian masyarakat Jawa tempo doeloe. Loby hotel bernuansa Java Heritage. banyak patung bernuansa tempo doeloe seperti di loby ini salah satu kursi menunggu di lobby....jauh dari nuansa modern..... suasana resto-nya. Kental banget nuansa Javanesse Heritage Astaga….!!!dalam hati terperanjat, justru disini aku berjumpa lagi yang lama tidak bertemu. Seakan saya di bawa kembali ke jaman- kecil dan remaja doeloe, saat masih tinggal di kampung. Tidak seperti sekarang tinggal di kota metropolis, masa kecil sampai remaja akrab dengan kesederhanaan di salah satu kampung di Cimahi, Jawa Barat. Tinggal di rumah nenek yang ber-dinding kayu, berlantai ubin. Lalu nenek dan kakek punya burung tekukur, yang di jam-jam tertentu bunyi. woooouuww....entah sudah berapa tahun ngga lihat burung tekukur begini yeaaa....suka nuansa begini. ini jam tempo doeloe. sudah jarang melihat seperti ini Jika ada penilaian tamu lain yang mengatakan, meski berada di pinggir jalan raya namun tidaklah ramai dan bising, saya akui iya. Ini juga yang menurut saya menambah kenyamanan. Special Request Jika saya merasa langsung betah dan nyaman, tidak lepas dari kecocokan dan selera aja. Tetap suka hotel bernuansa modern seperti Swissbell, Aston, Favehotel, dan sejenisnya. Namun jika berada di daerah seperti Solo, Bali, Yogya, sebisa mungkin memilih hotel yang menyajikan nuansa setempat. Di Surabaya yang cenderung kota metropolis, lebih tepat berada di hotel ber-gaya modern itu. salah satu nuansa Villa...hhhmmm....like it.... Rumah Batu Villa & Spa, rasanya lebih cocok untuk keluarga yang memiliki selera klasik, menyukai nuansa tempo doeloe, bernuansa heritage. Sayangnya sejauh saya perhatikan, kurang lengkap sarana bermain untuk anak-anak. Bukankah usia anak-anak belum familiar dengan nuansa tempo doloe. Cuma ada kolam renang. Mengusung nuansa tempo dulu yang bercorak Jawa, staff ramah, wuiii….harganya per malam Cuma 425 ribu, weekend, include sarapan…wuiii….sayang Cuma semalam. Yang berkesan karena datang bersama pasangan yang ber-ulang tahun, ada permintaan khusus untuk mendekor kamar dengan kembang, dan menyajikan buah kesukaannya. Maksudnya ingin memberikan kejutan kepadanya. Permintaan khusus ini diperhatikan. Saat check in dan masuk kamar, wooouuwww…..
    3 likes
  17. Nginep di hotel di kota sendiri berasa aneh buat saya. Karena diminta menemani teman yang datang dari Jakarta, jadilah sekalian bikin blog post untuk salah satu hotel murah meriah berbintang tiga di Jalan Riau ini. Tebu Hotel (JANGAN TERTUKAR DENGAN GRAND TEBU HOTEL YA! ) nyempil banget lokasinya. Persis di sebelah de Pavilion dan Serela. Jadi, kalau dari arah Laswi, kamu bakalan ketemu dulu sama GRAND TEBU HOTEL sebelum akhirnya ke TEBU HOTEL. Persis di seberang Jalan Cimanuk, setelah Jalan Lombok (yang ada KFC di pojokan jalan itu lho) kalau naik mobil, jangan ngebut yak. Pas lihat de Pavilion, pelan-pelan deh, karena setelah itu kamu bakalan nemu TEBU HOTEL yang nyempil itu. Udah ya, gak akan nyasar kan? Baca ulasan santai saya di sini dan boleh komentar buat kamu yang pernah nginep di sana. Ke Hummingbird tinggal jalan kaki ke Jalan Progo (kagok lho kalo pake mobil atau motor. sekalian olahraga lah). Ke Giggle Box juga jalan kaki. Ke Masjid IStiqomah juga jalan kaki. Gak jauh dari Pasar Cisangkuy. Kuy! Nyari Markobar Martabak? Jalan kaki aja, sekalian nongki di Bober Cafe yang suka jadi tempat gaul 24 jam. Asik deh kalo ke sana.
    2 likes
  18. Jepang lagi..jepang lagi..mungkin temen2 disini sedikit bosan dengan FR ttg jepang. Eits kali ini akan sedikit beda karena kepergian gw ke jepang untuk kedua kalinya ini adalah untuk mengejar salju tepatnya melihat festival besar di Hokkaido yaitu sapporo snow festival 2017. Oiya gw beli tiket di garuda travel fair di bulan april. Padahal festivalnya sendiri belum memberikan pengumuman resmi kapan mulai diadakan. Tapi gw kira2 sendiri sih berdasarkan festival tahun 2016. Yo wis gw pun memutuskan beli tiket pp jakarta-osaka tgl 7-15 feb. Dan prediksi gw tepat, sapporo snow festival akan berlangsung tgl 6-12 feb 2017. Gw akan ada di sapporo tgl 8-11 feb. Sisanya menjelajahi Takayama, Shirakawa Go, Kanazawa, Hiroshima, Miyajima dan balik ke Osaka. Awalnya gw berniat pergi sendiri. Tapi lama kelamaan kepikiran juga dan dapet ultimatum dr nyokap kalo gw ga boleh pergi sendirian. Akhirnya gw coba cari temen di forum backpackerindonesia dan forum jalan2 ini. Dan akhirnya selama di Sapporo gw dapet 2 org teman. Sisanya sih sendirian yaa krn kami beda keinginan..yg lain pengennya ke Tokyo. Oke..selama menunggu keberangkatan gw mencoba buat itinerary dan memesan guesthouse, tiket bus dll. waktu yg ditunggu pun tiba..2 minggu sebelum berangkat gw kopdar dengan temen seperjalanan gw. Daaaaan tgl 7 menjelang tengah malam, pesawat garuda yg membawa gw lgsg ke osaka pun meluncur dengan mulus. Entah knp gw ga terlalu bisa tidur. Jam 8.30 waktu Jepang pun gw sampe. Buru2 lgsg ke imigrasi, ambil koper, cuci muka, gosok gigi, dandan(iya dooong) daan sambil menunggu pesawat gw yg akan membawa gw ke sapporo yg mana masih jam 2, Gw pun menghabiskan waktu ke rinku town (premium outlet) untuk cari2 jaket musim dingin krn gw cuman bawa 1 dan rasanya kurang tebal. Rinku town itu cuman 6 menit naik kereta loh dan banyak toko2 dengan merek2 premium menjual barang2 diskon. Abis itu, jam 12 gw balik ke kansai airport, check in dan makan siang udon. Tepat jam 2, gw terbang ke Sapporo. Gw liat penerbangan ini full loh..bahkan banyak bule juga. Dalam hati gw..hmm bakalan rame banget nih Sapporo. Jam 4.30 pesawat pun mendarat di landasan bersalju. Wiih itu ada penampakan salju pertama gw..yg nantinya setelah hari ke 5 gw mulai bosan hahaha. sehabis ambil koper gw pun buru2 ke bagian airport bus untuk beli tiket. Pas mau beli tiket, ternyata bisa otomatis kayak beli tiket kereta gitu. Tapi karena gw lama, si bapak petugas yg baik hati pun membantu gw memilah2 uang receh yg gw punya. Bahkan doi mengantarkan gw menuju halte yg sesuai (padahal deket haha). Emang baik2 deh petugas di jepang ini. Knp naik airport bus krn guesthouse yg gw tempatin cukup dekat dengan salah satu halte pemberhentian bus ini. Dan gw bawa 2 koper yg salah satunya adalah titipan temen yg naik AA (dia ga mau bayar bagasi). selama 1 jam perjalanan, yg gw lihat hanyalah salju, putih, salju dan putih. Udara di luar pas nunggu bis dinginnya parah. Muka berasa ditampar2 krn berangin juga. Untungnya di bus ada penghangatnya. Di halte gw pun dijemput temen gw krn percayalah..menggeret koper di jalanan dengan penuh tumpukan salju adalah hal yg sulit dan berat hehehe. Karena musim dingin itu gelapnya lebih cepat. Dan gw baru sampe GH jam 7an..belum beberes terus makan malem dll. Akhirnya kami memutuskan istirahat aja krn besok pagi2 harus mengejar kereta pagi menuju Asahiyama Zoo ketemu penguin2 lucu. Untuk cerita hari ke2 tunggu di FR selanjutnya yaaa :)
    2 likes
  19. Hola Deffa Here!!! Akhirnya menulis lagi setelah lama vakum, maklum lah pengantin baru aaayyyyeeeyyy Kali ini mau membuat review tentang sebuah penginapan berupa Villa yang saya dan istri gunakan ketika menjalani Honeymoon November 2016 kemarin di Bali, tepatnya di Ubud. Namun sebelum nya ada yang unik dari pemilihan villa yang bernama Villa Tegal Tis ini, karena di kasih GRATIS loh, beneran gratis sebagai hadiah pernikahan dari salah satu member forum ini juga yaitu mba @Vara Deliasani kira-kira begini lah percakapan kami sebelumnya: Singkat cerita mba Vara langsung memberikan saya kode booking dari Agoda berupa 1 malam menginap di Villa Tegal Tis di Ubud. Saya dan calon istri senang banget dapat kabar ini dan langsung cek ke website Agoda penampakan Villa nya dan ternyata keren banget. Villa Tegal Tis Ubud ALAMAT Alamat: Br. Tibe Kauh, Melinggih Kelod, Payangan,Ubud-Gianyar, 80571, Bali Phone: +62 82 236204086 / +62 81 220175795 E-mail: info@tegaltisubud.com Reservation: reservation@tegaltisubud.com Sebenarnya tidak lah sulit menuju ke Villa Tegal Tis di Ubud ini, namun saya sarankan lebih baik menyewa mobil atau motor sendiri (kalau bisa nyetir) tapi saya rasa semua driver atau taksi di Bali tahu kok lokasinya. Namun yang unik adalah karena berada masih di Jalan Raya Ubud-Gianyar dan harus masuk ke area Desa Adat jadi mungkin agak sedikit membingungkan arahnya. Inti nya lokasi nya tidak di pinggir Jalan Raya. Tapi, Google Map sangat membantu dan akurat. HARGA Sebenarnya saya tidak tahu berapa harga tepatnya karena saya di berikan menginap semalam secara Gratis hehehe. Di Agoda tertulis untuk semalam di One Bedroom Pool Villa seharga Rp. 462.810 (weekdays), sudah termasuk Sarapan Pagi untuk berdua. Iini worth banget deh, walaupun tulisan nya Pool Villa namun pool nya tidak private ya melainkan Shared Pool, tapi cukup bagus kok. FASILITAS Fasilitas yang di dapatkan untuk kamar One Bedroom Pool Villa: Paviliun Villa 30m2 Queen Size Bed Meja dan Kursi Air conditioner TV LCD TV Kabel Lemari Private Bathroom with Bath Tub Handuk + Bath Robe Free Wifi Complimentary Mineral Water Hair Dryer Sarapan REVIEW Pertama tiba resepsionis sangat friendly, dengan langsung memberikan welcome drink dan mengurus semua keperluan Check In dengan cepat, sebelum nya saya sudah email-emailan kalau akan tiba agak sore, dan mereka sudah ready. Saya dan istri sangat suka dengan konsep Private Villa nya, walaupun lokasi nya yang sebenarnya agak unik dan sedikit membingungkan, apalagi di tambah jalan masuk ke parkiran nya yang sempit banget, bagi kalian yang membawa mobil sendiri, hati-hati ketika masuk ke area parkiran nya, bisa-bisa jeblos ke sawah hehehe. Shared Pool nya juga asik banget, walaupun tidak begitu besar, namun di buat dengan nuansa Infinity Pool, yang langsung terlihat indah nya kehijauan dari pemandangan kebun di sebelah Villa ini. Kemudian, satu hal yang unik adalah Breakfast in Bed yang sebenarnya jarang saya lakukan, namun karena sedang Honeymoon, pihak villa pun menyediakan menu nya yang berupa Nasi Goreng dan Aneka Roti. FYI, mereka juga menyediakan Free Shuttle PP dari Ubud – Villa loh, jadi kalian yang gak bawa kendaraan bisa datang dengan nyaman. Jadi jika kalian memang ingin mencari suasana yang tenang dan nyaman selama liburan Bulan Madu (Honeymoon Days), Villa Tegal Tis ini cocok banget loh, recommended by me and my wife. Dan tentunya tak lupa Special Thanks to mba @Vara Deliasaniatas Wedding Gift nya yang super ini.
    2 likes
  20. Jangan jera kakkkk.... HAHAHAHA Saya sering ngalamin kok, kemarin malah di Hong Kong di cancel udah mepet waktunya, mana pas mau tahun baruan udah susah nyari hotel dan pasti melonjak. Masing masing ada kurang lebihnya sih, tapi AirBnB belum pernah bermasalah dalam me refund dana, cepet mereka. Karena selama kita belum check IN, dana yang kita bayar kan masih ke Air BnB nya, belum sampai ke host. Btw ini besok di Sapporo + Osaka pake Air BnB nih, ga worry sih, soalnya udah ada duluan 3 orang teman pakai AirBnB sekarang, aman kok
    2 likes
  21. halo @Soul Seeker @deffa @Jalan2 FR sudah komplit, monggo di baca kalau sempat
    2 likes
  22. Terjadilah dialog singkat dengan kawanku, sbb “Eee.... tahu ngga itu hotel levelnya apa?”, tanya ku kepada kawan di meja kerja seberang Ngga tahu, jawabnya “Gue info aja ya, itu hotel bintang 5, you know...” Ooo asyik dong... “Apa yang asyik kalau Cuma taruh badan doang...rugi malah udah bayar malah”, kata-ku sambil menggrutu Ya...gimana dong. Masa harus cancel lagi. Yeaaa…. Itu dialog kecil dengan rekan kerjaku bernama Suliana sebelum kami merencanakan ke Yogya beberapa waktu lalu. Kami ber-6, rekan satu kantor tapi tidak semua satu gedung sudah lama merencanakan traveling ke Yogya dan Magelang. Tiket pesawat, hotel, itineray mau kemana saja selama 4 hari 3 malam. Lobby Melia Purosani tampak depan Obrolan yang berbau kesal tadi berawal pembatalan hotel yang sudah di pilih sebelumnya di jalan Sosrowijayan, Yogya. Hotel menengah dengan harga sekitar 250 ribu per malam. Masalah terjadi. H-2 tiba-tiba salah satu rekan yang akan berangkat, menurut ku melakukan provokasi yang bikin panik semua, kecuali aku. Sayangnya aku ngga berdaya meredakan kepanikan serentak tadi. Ia mengatakan di group WA bahwa hotel di Sosrowijayan termasuk “red zone”. Apa itu itu “red zone”…? Ya sulit menjawab di forum umum ini. Kira-kira begitulah…Ya tahu sendiri lah maksudnya. Galau Aku sendiri heran dia dapat informasi dari mana. Setahu ku yang sudah pernah tinggal 8 tahun lebih, dan sering bolak-balik ke Yogya, daerah Sosrwijayan fine-fine aja. Daerah lain memang pernah dengar rawan di isu-kan “red zone”. Karena sudah terjadi kepanikan, ada di antara teman-teman yang langsung membatalkan dan memilih hotel yang lain. Karena sudah mepet waktu, di pilih lah hotel yang masih available. Singkat kata terjadilah sepakat untuk tidak sepakt di Hotel Melia Purosani, yang beralamat di jalan Mayor Suryotomo, Ngupasan, Yogyakarta. Langsung 2 malam. Semalam lagi di Magelang. Woouwwww…. Melia Puro…booooo…. Terbayang semasa kuliah doeloe sering melewati hotel ini saat di bangun. Kelihatan megah. Saat baru di buka, masih soft opening, sempat merasakan mengingikuti salah satu workshop disini. Kesannya MEWAH….pasti NYAMAN…. Ngga terpikir kalau suatu saat akan nginap disini. Minta budget ortu, ngga tega juga. Hehehe…waktu masih mahasiswa masih andalin dompet ortu. Jadilah tuk nginap disini, Mimpi kaleeeee…. Saat sunrise dari kamar hotel tuk ku pribadi suasana kamar sangat mewah. Sayang cuma semalam kamar mandinya pun termasuk mewah. lorong kamar di lantai 5. Ngga terpikir sama sekali akan merasakan kemewahan salah satu hotel di Yogya Bahwa sekarang akan nginap di sini….hhhmmm….mimpi yang terkabul? Wah…kayaknya jauh dari harapan. Cuma kalau hanya taruh badan doang, apa ngga rugi tuch ngorbanin 750 ribu per malam, 2 malam jadinya 1.5 juta per kamar. Maksudnya, pagi-pagi sudah jalan sampai malam baru kembali lagi ke hotel. Bagi-ku termasuk pemborosan. Beda kalau memang ingin menikmati fasilitas hotel, tentu ngga perlu pergi lama siangnya. Bersama-sama kawan-kawan setelah check in. Inilah trip terakhir bersama mereka, setelah 2 kali sebelumnya trip bareng di kota lain. lorong lantai dasar terdiri ruangan yang biasa dipakai untuk meeting, seminar, dan lain-lain Namun karena sudah di book dan status oke, mau tidak mau ya aku harus ikut mereka. Pernah bilang juga, pisah hotel aja ya. Aku berkehendak cari hotel lain yang lebih murah tapi nyaman di sekitar jalan Dagen atau Sosrowijayan. Karena sebagai dianggap sebagai team leader teman-teman keberatan. “Kalau alasan kemahalan, kami aja yang bayari dech”. Duch sampai ada yang bilang gitu. Ya tengsin lah. Akhirnya ngalah dan ikut mereka. Inilah kurang asyik-nya jika trip rame-rame. Sebenarnya sich ngga rame Cuma ber-6 dan ngga sepakat perihal pilihan hotel. Ngalah pun ngga ikhlasnya juga. Bersama "penerima tamu" yang berpakaian ala prajurit keraton Memang benar. Sesuai itinerary akhirnya kami di hotel Cuma malam saja. Total 2 malam. Siangnya jalan. Memang nyaman banget ini hotel. Hanya sayang mood waktu kurang asyik. Padahal aslinya oke lah disini. Sesuai harga.... Makanya sempat kan moto-moto dulu suasana hotel tuk ngobatin galau... Areal sarapan pagi. Menarik juga, meski berkonsep mewah masih menyajikan sarapan lokal. Tapi...tetap aja lebih nikmat gudeg Wijilan atau mbah Lindu.
    2 likes
  23. Taj Mahal, ikon India via wallpaper-gallery.net Indiahe...acha...acha... Pasti kita akrab banget sama yang namanya India. Dari dulu, film-film India –yang artinya juga lagu dan tariannya- selalu hadir di layar kaca. Siapa tak kenal Shahrukh khan, Amita bachan, Kareena Kapoor, Kajol, dan sederat aktor-aktris terkenal lainnya yang sampai saat inipun nama mereka masih besar diberbagai negara. Bahkan, demam drama India di televisi sejak dua-tiga tahun lalu masih awet sampai saat ini. Dari film-film itu pula, India mempromosikan dirinya, dari mulai budaya, sejarah, kuliner, dan termasuk objek wisata. Kekayaan yang dimiliki negara berpopulasi terbesar kedua di dunia ini nyatanya memang sangat menarik perhatian. Mereka –orang-orang India- bahkan masih cukup bertahan dengan tradisi dan budaya mereka yang menjadikan India selalu tampil khas. Menariknya lagi, saat ini penerbangan dari maskapai yang terkenal dengan low budgetnya, membuka penerbangan ke beberapa kota di India via KL dengan tarif yang seringkali promo. Hal ini tentu menjadi kabar baik bagi pecinta wisata apalagi pecinta India. Tapi yang masih sering dikhawatirkan dari negara satu ini ialah soal keamanannya bagi wisatawan, apalagi perempuan. Banyak kabar yang mengatakan bahwa India kurang ramah bagi turis terutama wanita lebih utama lagi jika sendiri. Kasus pemerokasaan turis yang sempat heboh beberapa tahun lalu cukup menjadi bukti bahwa kewaspadaan wajib hukumnya diterapkan. Selain itu, kasus penipuan, copet, dan tindak kriminal lain juga menjadi masalah tersendiri bagi turis kalau ke India. Bagaimanapun, nyatanya puluhan juta wisatawan mancanegara selalu datang ke India setiap tahunnya. Ini artinya pesona yang diberikan oleh negara Hindustan ini jauh lebih kuat magnetnya dibanding segala kabar buruk tentangnya. Dan memang India tidak seburuk itu, asalkan kalian paham dan berhati-hati, India siap membuat kamu jatuh cinta. Nah, bagi kamu cewek yang memang berencana ke India, saran paling utama ialah usahakan pergi dengan teman cowok. Jika tidak, usahakan tidak sendirian, tapi jika memang harus sendirianpun tidak masalah, sekali lagi asal tetap terus waspada dan mencari informasi sebanyak-banyaknya terlebih dahulu. Seperti beberapa tips pamungkas berikut, bagi kamu cewek yang mau plesiran ke India. 1.Persiapkan Semua Hal Sebelum Sampai India Via indianexpress.com Tips ini sebenarnya berlaku untuk semua gender. Tapi bagi cewek hal ini menjadi jauh lebih penting lagi. Menyiapkan segala keperluan penting seperti uang Rupee contohnya. Kenapa? Hal ini penting agar ketika sampai kalian tidak perlu tampak bingung mencari-cari counter penukaran uang. Meskipun dibandara aman, tetapi namanya juga mencari tentu bisa saja menarik perhatian. Dan ditambah lagi, ada juga pengalaman teman yang tiba tengah malam di Bandara Kolkata, namun justru di counter bandara pun tarif penukaran Dollar ke Rupee jauh lebih mahal dari semestinya. Hal ini tentu akan sangat merugikan, bukan? Tak hanya soal uang, jika memungkinkan hal-hal lain juga baiknya sudah disiapkan selagi tidak akan memberatkan bawaan. Hal ini kembali agar kalian tidak perlu bersusah payah membeli sana-sini apalagi adakalanya terjadi penipuan harga ketika pedagang tahu kita adalah turis. Begitupun dengan itinerary. Pastikan kamu sudah mengatur dengan baik jadwal dari berbagai sumber. Pastikan juga kamu sudah tahu lokasi dan jaraknya serta perkiaraan biaya transportasi. 2. Jadilah Biasa, Jangan Terlalu Mencolok Via thenanfang.com Ya, apapun itu yang mencolok tentu akan mengundang perhatian. Biar kamu gak jadi sasaran para peniat jahat, ada baiknya kamu bersikap dan berpakaian biasa-biasa saja. Tak perlu menunjukkan kamu adalah turis. Kalaupun harus bawa backpack yang besar, setidaknya penampilan umum tidak mengundang perhatian seperti menenteng-nenteng dslr misalkan. Termasuk juga dalam bersikap, bertingkahlah sebagaimana sopannya, misalkan jangan tertawa berlebihan. 3. Berpakaian Sopan dan Sewajarnya Via thetravelhack.com Senada dengan itu, berpakaian juga utamakan yang sopan. Standar sopan di negeri Bollywood ini kurang lebih sama seperti Indonesia. Kamu cewek lebih baik berpakaian longgar alias tidak ketat, hindari juga pakaian you can see agar sekali lagi tidak mengundang otak mesum orang-orang yang tidak bertanggung jawab. Sebaiknya juga gunakan celana panjang untuk memudahkan gerak dan antisipasi cepat. 4. Perlu Bangat Bertanya? Carilah Polisi atau Wanita Via ndiatimes.com Jika kamu memang perlu banget bertanya, ada baiknya kamu segera mencari polisi, baik itu polisi lalu lintas yang berpakaian biru putih ataupun polisi masyarakat yang berpakaian coklat. Tapi jika memang tidak menemukan polisi, lebih baik bertanya kepada sesama wanita saja, setidaknya hal ini lebih aman dibanding kalian harus bertanya pada pria. Bukan berarti suuzon sih, tapi kenyataanya pria-lah yang menjadi aktor utama tindak kriminalitas. Jika kamu pernah mendengar kasus pemerkosaan turis wanita yang heboh beberapa tahun lalu di India, hal itu juga diawali karena sang turis wanita bertanya kepada pria. Sikap ramah pria itu ternyata berhasil menjebak si turis asal eropa tersebut. Jadi, lebih baik mencegah, dong? 5. Jangan Mudah Percaya dan Ramah pun Sewajarnya Saja Via thehindubusinessline.com Lagi-lagi bukan suuzon, namun menghindari percaya kepada orang tak dikenal adalah hal wajib, tidak hanya di India sih, tapi kadar kewaspadaannya memang harus lebih kalau di negara ini. Banyak pria-pria berniat jahat di India memiliki sikap dan kata-kata yang manis. Mereka terkesan ramah dan siap membantu segala keperluan, dan inilah yang harus kamu hindari. Termasuk buat diri kita sendiri, kalau biasanya kita berusaha selalu ramah dengan orang-orang lokal ketika pergi ke suatu kota atau negara, maka kalau di India sebaiknya tidak perlu terlalu murah senyum –gak berati galak juga ya-. Tersenyumlah seperlunya saja terutama buat pria, karena keisengan dan otak nakal pria bisa saja berawal dari senyum kalian. 6. Simpan Uang dan Barang Berharga Seaman Mungkin Money belt via trailssupply.com Lebih baik mencegah dari pada terlanjur kejadian. Lebih baik kamu membeli Money belt sebelum ke India. Simpan barang-barang berharga seperti paspor, kartu kredit, atm, dan simpanan uang jumlah besar disana. Selain itu, lebih baik uang yang kamu bawa disimpan di banyak tempat dan untuk uang pecahan kecil atau untuk keperluan umum, simpan di tempat yang mudah dijangkau saja agar tidak ribet dan selalu membuka tas. 7. Mau Wisata Malam? Hm... Pikir Lagi, deh ! Ilustrasi via statisticbrain.com Batas aman bagi turis cewek berkeliaran di malam hari ialah sekitar jam 8-9 malam. Lebih dari itu, artinya kamu harus benar-benar punya nyali dan dibekali kemampuan bela diri. Ya, bukan isapan jempol, tapi memang malam bukan waktu yang aman bagi cewek. Cukup banyak gerombolan pria-pria malam yang mabuk atau memang sekedar usil, hingga yang memang pelaku kriminal yang mencari mangsa. Lagian sebenarnya untuk tempat wisata memang tidak buka saat malam. Jadi wisata malam cukup dinikmati dengan makan malam lalu kembalilah ke penginapan dan istirahat. Kalaupun harus keluar malam, teruslah mencari keramaian kota, jangan ambil resiko melewati gang yang sepi. 8. Jangan Asal Pilih Hotel Kalau kamu seorang backpacker, jangan menganggap bahwa penginapan budget di India masih cukup layak huni. Banyak kenyataannya bahwa penginapan mereka jauh dari kata pantas. Jadi lebih baik pertimbangkan untuk memilih penginapan murah. Ada baiknya memilih hotel yang setidaknya berbintang 3 atau lebih. Memesan terlebih dahulu di aplikasi juga sangat disarankan, selain itu pastikan kamu sudah memastikan kondisinya termasuk review dari banyak orang. 9. Santai dan Nikmati-lah Setiap Langkah Via india.com Meskipun kewasapadaan ekstra harus diperhatikan, tetapi yang juga jangan dilupa ialah untuk tetap santai dan menikmati perjalanan. Hal ini penting untuk memberikan aura positif bagi tubuh sehingga semoga juga tidak mengundang orang-orang negatf untuk mendekat. Bersikap santai juga sangat membantu agar terlihat percaya diri. Jangan sampai juga rasa was-was terlalu berlebihan karena justru akan membuat ekspresi diri tampak cemas dan mengundang perhatian. Apalagi India terlalu eskotis dan memiliki banyak keunikan budaya, jadi nikmatilah !
    2 likes
  24. ITINERARY JEPANG 25 APRIL - 6 MEI 2017 25 APRIL JKT- HANEDA Sampai di Haneda 26 April pk. 8.50 26 APRIL HANEDA Lgs ke Nagoya -masih cari rute bus or railway Haneda - Nagoya Train 2 hrs 5 min includes 10 min transfer Rp1044000 - Rp1370000 Haneda Airport Domestic 22min - every 20 minutes Rp44000 - Rp70000 Shinagawai--ShinkansenHikari 1hrs 33min - every 20 minutes Rp1000000 - Rp1300000 3. Nagoya To Nagoya about 153 minutes Transfer to the Tokaido Shinkansen at Tokyo Railway Station, and get off at Nagoya Railway Station. It takes about 103 minutes. Hotel Sunroute Plaza Nagoya - check in 26 Check out 27 April 27-28 APRIL Land tour Alpine Route Arranged by HIS Travel 28-29 APRIL NAGOYA Sampai di Nagoya jam 20.00 Hotel Sunroute Plaza Nagoya Check in 28 Check out 29 29-30 APRIL TOKYO Cari rute Nagoya - Tokyo IBIS SHINJUKU (free 1 night)-checkout 30 April SHINJUKU 29 APRIL Cari toko sake, toko tradisional or Shinagawa area (info banyak toko tradisional) 30 APRIL Tokyo Tower - dr Shinjuku Station naik Subway TOEI OEDO LINE smp ke AKABANEBASHI STA -> jalan kaki 12 menit kr Tokyo Tower Patung Hachiko -> Naik JR Yamanote Line dr Shinjuku Sta to Shibuya Sta Tokyo University (patung reunian Hachiko) - lokasi? Take Willer Night Bus from Shinjuku - Kyoto on 30 April (night) 1 - 4 MEI KYOTO Kiyomizudera - Bus No. 100 (RAKU BUS) Yasaka Shrine - lewat Kiyomizu Street jalan kaki Fushimi Inari - dr Kiyomizidera jalan kaki ke Kiyomizu Gojo Sta -> naik Kereta KEIHAN to INARI Sta atau dr Kyoto Sta naik JR Nara Line to JR Inari (5 menit - 140 yen) Kuil Heiyan Jingu -> naik bus Kyoto 5, 32, 46, 100 turun di Kyoto Kaikan Bijutsukan Mae (Museum Kota Kyoto) Kinkakuji Temple -> dr Sta Kyoto naik bus 101 atau 205 (40 menit) Yoshinoya, Crepes, Dorayaki, Ramen di stasiun Kyoto Cari foto studio pake Kimono NARA- from Kyoto Station naik Kintetsu Kyoto Line Express to KINTETSUNARA Sta (45 menit, 620 yen) - Todaiji Temple J-Hoopers Kyoto, check in 1 Mei check out 4 Mei 4 MEI KYOTO- OSAKA Osaka Castle (cetak coin lagi) Dotonbury, Sinsaibashi (dinner) Curry House Coco Ichibanya (Shinsaibashi) J-Hoopers Osaka, check in 4 Mei check out 6 Mei 5 MEI OSAKA Universal Studio 6 MEI OSAKA - JKT Flight jam 12.00 - Sampai di Jakarta 6 Mei pk. 17.20 Check out pagi dr hotel lgs ke airport Naik JR Kansai Airport Rapid Service 'Kanku Kaisoku ke Kansai Airport Mohon masukannya ya teman-teman, itin ini masih belum kelar banget, dan ada masalah input no hp di willer bus pas booked @deffa @HarrisWang @twindry @kyosash @Vara Deliasani @Sahat masukannya ya, belum kepikir apa lagi yang mau dimasukin ke itin. Tapi intinya jalan-jalan kali ini mau santai ga buru-buru, krn jalan 2 th lalu itu terburu-buru last minute dan ga strategis, jadi kali ini mau lbh santai walau ga bisa mencakup semua daerah Thanks ya semuanya
    2 likes
  25. aselik!! gw juga lagi mempertimbangkan ke jepang tanggal 26 nov 2017 sampe 4 desember. ini lagi galau bgt pgn beli tiket murah di depan mata. kesana demi mengejar autumn nya yg menggiurkan itu. blum bikin rutenya sih, tapi yg pasti harus ke sapporo krn udah ada shinkansen kesana. nanti gw kabar kabarin ya kalo sayaaah jadi beli tiket kwkwkwkwkw
    2 likes
  26. Sebagai orang tua dengan anak yang masih kecil atau usia sekolah, tentu kita kerap kali membelikan anak-anak kita mainan mulai dari yang sederhana sampai yang mewah. Tentu itu adalah hal yang lumrah dan memang diperlukan untuk melatih keterampilan anak-anak kita. Memberikan mainan terkhusus yang konvensional (bukan gadget) adalah bagian dari melatih kemampuan motorik dan sensorik anak. Apalagi jika permainannya yang melibatkan interaksi dengan orang lain, tentu hal itu sangat bermanfaat untuk kemampuan sosial mereka. Tanpa mengesampingkan perlunya memberikan mainan kepada anak, terkadang kita juga lupa bahwa perkembangan emosi dan pola pikir anak tidak hanya didapat dari mainan dan bangku sekolah. Anak-anak apalagi di usia sekolah 6-15 tahun, perlu mendapatkan asupan rohani dan pemikiran melalui plesiran atau liburan. Tapi, sepenting apakah plesiran itu bagi seorang anak? Sekali lagi tanpa mengesampinhkan pentingnya mainan, apakah liburan jauh lebih bermanfaat? 1.Antara Benda Fisik dan Non Fisik Membandingkan antara membeli mainan dengan liburan itu ibarat membandingkan benda fisik dengan non fisik. Sama halnya dengan kita yang butuh makan tetapi juga butuh hiburan. Keduanya sama-sama penting. Bedanya, jika bentuk fisik mainan ada jangka waktu kelayakan gunanya, sedangkan liburan akan terus melekat dalam ingatan sepanjang usia. Point ‘ingatan’ alias pengalaman inilah yang mungkin memiliki nilai lebih jika kamu pergi liburan bersama anak. Pergi ke tempat yang berbeda akan memberikan pengalaman yang berbeda. Ingat ! liburan bukan berarti pergi jauh ke luar kota, mengajak anak pergi ke museum, taman kota, tempat bersejarah, dan lokasi menarik lain di dalam kota juga bisa dilakukan. Antara benda fisik dan non fisik (pengalaman) Jika setiap dua minggu sekali saja tempat baru yang kamu dan anak datangi, maka terbayang berapa banyak pengalaman dan ilmu baru yang anak kalian dapatkan dalam setahun. Itu baru jika didalam kota, berbeda lagi tentunya jika kamu setidaknya setahun sekali liburan keluar kota, maka dalam perjalanan itu ada lebih banyak pengalaman yang mereka dapat. Memang itu terlihat menghambur-hamburkan uang karena tidak ada bentuk fisiknya, tetapi toh sama halnya dengan sekolah, ilmu juga tidak berbentuk fisik, bukan? Tapi nyatanya kita sepakat bahwa ilmu di sekolah itu penting. 2. Keeratan Hubungan, Anak dan Mainan vs Anak dan Orang Tua Liburan, mengeratkan hubungan orang tua dan anak Tak diragukan lagi bahwa liburan keluarga akan membuat hubungan antara Orang tua dan anak terjalin lebih erat. Beberapa survei sepakat seperti dari penelitian ‘Project : Time Off’ yang menyatakan bahwa sekitar 84% responden anak merasa lebih dekat dengan orang tua ketika sedang liburan. Hal ini tentu saja terjadi karena anak-anak masih tergantung dengan orang tua apalagi ketika mereka tidak berada di rumah. Berbeda jika ia bermain dengan mainan, seringkali orang tua mengabaikan anaknya karena dirasa sudah aman. Anak pun merasa tidak perlu bantuan orang tua karena mainan sudah cukup bagi mereka. Menjadi jauh lebih penting lagi peran liburan bagi hubungan anak dan orang tua ialah ketika orang tua memang memiliki waktu terbatas setiap harinya dengan anak karena urusan kerja. Jika sehari mungkin intensitas kebersamaan orang tua (ibu dan ayah dalam satu waktu) dengan anak hanya berlangsung 1-2 jam saja, maka semua akan bisa di ‘bayar’ ketika pergi liburan. Tentunya kebersamaan ini tidak bisa disubtitusi dengan benda berupa mainanan. Tidak lucu bukan, kalau anak lebih sayang dengan mainan dari pada dengan orang tuanya. 3. Liburan, Mengambangkan Play System dan Seeking System Anak Seorang ahli syaraf dari Washington State University, Profestor Jaak Pankepp menemukan sistem genetic di bagian limbic otak yang ia beri nama Play System dan Seeking System. Play System terlatih ketika anak bermain dengan gerak motorik dan sentuhan seperti ketika menginjak pasir, berenang, atau mengangkat anak di belakang punggung. Sedangkan Seeking System dilatih di setiap kali anak pergi berjelajah seperti ke hutan, pantai, dan lainnya. Nah, kedua sistem ini bisa dikembangkan melalui berpetualang alias liburan. Interaksi Anak dengan alam, membuat anak jauh lebih berkembang baik (Ilustrasi via dmalldepok.com) Lantas apa pentingnya dua sistem ini? Ternyata kedua ini penting untuk meningkatkan rasa saling cinta antar sesama, mengurangi stress, mengeratkan jalinan dengan keluarga, dan termasuk meningkatkan rasa rendah hati. 4. Antara Belajar Terbatas dan Belajar Tanpa Batas Hal yang sering dilupakan Orang tua ketika mengajak anaknya liburan ialah tentang proses belajar. Jika dengan permainan yang ada anak hanya belajar secara terbatas dan itu-itu saja, maka dengan pergi keluar rumah proses belajar itu menjadi jauh lebih luas. Karena itupula, penting rasanya untuk menjadi orang tua bijak sebelum berpergian keluar.. Bermain juga bentuk belajar, tapi jika itu-itu saja, pasti membosankan juga bukan? (ilustrasi via 4cminews.com) Baiknya, sebelum kalian memutuskan pergi ke satu tempat, pelajari dulu tentang tempat tersebut. Misalkan, kalian berencana liburan ke perkebunan teh, maka kalian bisa mencari tahu segala hal tentang teh seperti sejarah teh, jenis-jenis teh, proses budidaya teh, produk hasil teh, dan apapun yang bisa digali. Dari informasi yang kalian dapat itulah kalian bisa membaginya kepada anak selama berlibur. Hal ini tentu membuat pengetahuan yang didapat jauh lebih melekat diingatan karena disampaikan langsung di lapang dan dalam kondisi yang senang. Bayangkan, ada berapa banyak ilmu yang bisa anak dapatkan dari cerita yang kalian sampaikan. Kalian juga tentunya mendapat ilmu baru karena harus mencari tahunya lebih dulu. Lebih dari itu, anak juga bisa jauh lebih menghargai kalian karena mereka merasa orang tuanya pandai dan pantas untuk dihargai. 5. Antara ‘Mandiri’ dan Mandiri Ya, Bermain dan Liburan sebenarnya sama-sama melatih kemandirian. Tapi keduanya punya arah yang berbeda antara satu dan lainnya. Bermain Gadget bukan berati melatih anak untuk mandiri (ilustrasi via belitung.tribunnews.com) ‘Kemandirian’ anak karena sibuk bermain dengan mainannya adalah bentuk kemandirian yang kurang terarah bakan bisa saja cenderung ke sifat anti-sosial apabila mainannya bersifat individu. Nyatanya, zaman sekarang justru mainan yang mendorong anak untuk ‘ansos’ malah menjamur, gadget contohnya. Banyak orang tua yang pada akhirnya bersedia membelikan anaknya gadget karena dengan begitu sang anak bisa diam berjam-jam dan tidak membuat kegaduhan. Buktinya sekarang sudah jarang kita temui teriakan orang tua yang memanggil anaknya agar pulang karena sudah maghrib, karena toh anaknya sudah duduk manis dirumah memandang layar gadgetnya. Tentu ini bukan kemandirian yang benar, karena mandiri tidak sama dengan anti-sosial. Berbeda dengan ketika mengajak anak liburan. Mereka bisa kita ajarkan mandiri seperti menyiapkan perlengkapan dan memastikan barang-barang pribadinya aman. Mereka juga bisa belajar mandiri melalui managemen waktu bahkan bisa juga managemen uang. Latih mereka memegang sejumlah uang untuk jajan dan biarkan ia mengelolanya sendiri. Kemandirian seperti ini tentu sangat bermanfaat karena mereka tetap dalam koridor dan pengawasan. Jadi, Selain Membeli Mainan, Sisihkan Juga untuk Menyiapkan Biaya Liburan Ilustrasi via marketing.co.id Ya, Jika sebelumnya kamu mengalokasikan uang untuk membeli mainan, maka tak ada salahnya juga membaginya untuk ditabung sebagai tabungan khusus liburan. Membelikan mainan yang mewah mungkin menjadi prestise tersendiri, tapi jangan lupa bahwa anak-anak lebih memerlukan fungsi dibanding gengsi. Misalkan dalam satu bulan kamu menyiapkan dana 500 ribu untuk membeli mainan baru, maka bisa dikurangi menjadi 300 ribu saja, sisanya ditabung untuk biaya liburan. Jika sebulan kalian bisa mengumpulkan 200 ribu saja, maka setahun kamu sudah bisa mendapat 2,4 juta. Sudah cukup membantu pembiayaan liburan bukan? Dimana ada niat, disitu ada jalan.
    2 likes
  27. Acara dadakan, drpd bulukan tinggal di rumah ,liburan imlek kemaren diajak teman main ke pantai. Hayuuu aja sih yah Pangandaran ? Eh buseet ini tempat udah berapa puluh Kali dikunjungi. Dr balita sampe segede gini msh blum bosen jg .... Hahahaha. La iya lah secara pangandaran adalah pantai yg rame ,murah meriah,dekat dr bandung dll. Jadinya ini tempat pastinya fav warga bandung yg pengen liburan ke pantai. Jam 11 malam dijemput ! Udah pasti plus 2 jam ngaretnya. Ahirnya jam 1an baru di jemput. Karena malam, lebih memilih tidur saja di Mobil drpd ngobrol ,sampe tidak ingat lewat mana. Yg pasti tdk lewat jalur gentong yg terkenal macetnya kalo lg liburan panjang. Nyampe pangandaran jam 7an pagi, langsung sarapan bubur Dan cabut ke tujuan utama pantai madasari. Ini baru pertama x saya ke pantai ini, jdnya semangat luar biasa. Sepertinya baru2 ini saja terkenalnya. Perjalanan kurleb 1 jam an, ini pantai searah dgn pantai batu karas,batu hiu,green canyon ,karang nini dll. Yg kesemuanyaa udah saya kunjungi. Gak susah nyarinya ada petunjuk dan berada di jalur utama. Tp saya cukup kecele, ternyata ini pantai ombaknya gede2 dan berkarang2. Jd tdk cocok buat main air. Tapi pantainya cukup indah buat poto2an tidak banyak pengunjung yg datang kesinijd tdk perlu sunkan untuk narsis disinibyk celah2 karangteman saya numpang tenar di JJ.com kalo kesini mending pagi2 sebelum matahari terbit ato sore, melawan cahaya matahari kalo poto2. Maklum pake HP Sangat jarang yg jualan, bahkan disamping ada rumah makan yg tdk ada kehidupan , eh apa msh pagi saya datangnya ? Abis poto2, kita cabut ke batu pantai karas .... Let go ! Baru saja masuk belokan ke pantai udah di hadang orang, penuh mas ! Gak bisa parkir di dalam . yah..... BTW teman saya yg selalu ijo kalo liat makanan langsung ngasih option, tuh ada plang yg jualan kepiting nyobain yuk ! Gak nolak sih karena waktu udah hampir jam 11an ahirnya kita belok kekiri menuju pak rusli sang penjual kepiting. Kirain Rumah makan .... Ternyata dia pengepul kepiting. Pantesan gak niat bgt jualan nya nyunseb di tempat sepi. Eiit tetapi bisa dimasakin di tempatnya kok ternyata. Legaaaaa deh. Karena jualannya kepiting saja,saya nyari ikan dan cumi ketempat lain. Dan visa dimasakin di pak rusli jg. Kepiting sekilo udah mateng plus nasi bebas Dan seporsi cah kangkung dihargain 180k. Ditambah jasa masak ikan ,cumi goreng tepung,cumi asam manis 70k . cuminya sendiri 40k/kg, Dan ikan yg mulutnya kaya pedang 25k/kg rasanya lumayan lah....ini tempatnya.... Alakadarnya hahahaha . tp sejuk dan adem makan disini,sumpah dah gak kerasa lg di pantai Masaknya ngebut jg, 30 menitan lebib udah selesai Sebenarnya sambil nunggu makan bisa naik perahu menuju hutan mangrove, ticket 30k perorang. Tp temen gak ada yg minat cuma 10 menit perjalanan dan terserah mau seberapa lama di hutan mangroves . Beres makan kita langsung cabut ke pantai batu karas. Udah boleh masuk parkir sekarang. Dan kitapun sibuk gosok2 sunblock sebelum nyemplung hahaha ada pantai landainya ada jg yg ombaknya gede langsung ke karangdulu ini pantai tempat main turis bule yg doyan surfing, tetapi setelah byk dijamah sama turis lokal.... Bulenya menghilang Bersambung yah......
    2 likes
  28. Masih dengan saya "Dony". Sebelum cerita, kalau saya nanya dulu boleh ya. kalian tau nggak patung moai yang terkenal itu ? tau nggak lokasinya dimana ? Saya Kira patung moai itu ada di Pulau Lombok, soalnya mirip banget. lihat aja potonya dibawah ini. Mirip kan . Mirip sih tapi di Lombok namanya bukan patung moai tapi namanya Batu Payung. entah payungnya dimana, mungkin diambil orang. haha. Lombok Selain terkenal dengan Gili Trawangannya, Gunung Rinjani, namun Lombok juga terkenal dengan obyek wisata pantainya. Salah satunya pantai Batu Payung ini. Pantai Batu Payung berlokasi di sebelah selatan pulau Lombok, Tepatnya di sekitaran Pantai Tanjung Aan, Kuta Lombok. Sekitar 20 Menit dari Bandara internasional Lombok yang ada di Tanak awu. Akses untuk menuju pantai batu payung ini juga bisa di bilang lumayan baik, iya lumayan -_-. soalnya pas nyampe daerah kuta jalannya agak rusak tapi masih bisa di lalui kendaraan roda dua maupun roda empat. Sebelumnya kita akan singgah terlebih dahulu di pantai Tanjung Aan karena untuk bisa ke pantai batu payung harus naik perahu dulu yang ada di pantai Tanjung Aan. Biaya perahu juga bisa dikatakan lumayan mahal bagi saya yang notabenenya masih pengangguran banyak acara yaitu sekitar 200 ribu rupiah per perahu. masih bisa di tawar loh kalau kalian sama ibu kalian. haha. waktu perjalanan dari Tanjung Aan dengan perahu tidak terlalu lama hanya 10 menit saja. nggak bakalan rugi deh soalnya selama di perahu. kita bakalan disajikan pemandangan perbukitan yang sangat indah, salah satunya bukit merese yang lagi hit di lombok. NB: bukit merese kita bahas di postingan selanjutnya. sampai di pantai batu payung baru deh kita ketemu sama si moainya Lombok ini. dari dekat indah banget guys. apalagi ditambaha dengan deburan ombak laut nan biru dan indah. jadi pengen banguin camp disana. namun apa daya lokasinya di kelilingi laut, kalau tsunami mati dong kita. haha.kalau kesini jangan sampai lupa bawa kamera ya. minimal DSLR. kalian nggak punya kamera DSLR ? sama saya juga. haha. kamera hape juga nggak apa apa yang penting bisa jepret poto buat nunjukin ke teman teman, biar mereka pada iri. Sekian dulu ya, biar ceritanya lengkap, ntar tanyain saya di kolom komentar ya !
    2 likes
  29. Yap, di airbnb. Harganya lumayan murah kalau buat rame2. 2 malem harga asli 2,7 juta. Dapet voucher dari airbnb jadi tinggal 2,4 an. Jadi semalamnya 1,2 an. Karena bertiga jadi 400an per orang per malam. Coba kalau ber 4 atau 5 bisa lebih ngirit
    2 likes
  30. 2 likes
  31. Hi JJners Medan.. Makasih dah pada datang di Kopdar kita yang ke 5 ya.. Kopdar kali ini tidak ngumpul di Cafe seperti biasanya, tapi ngumpul di rumah member komunitas JJners Medan @Hafiza Humaira (Icha ) seperti rencana awal, konsumsinya juga seperti rencana, masak Kerang rebus, bakar sate ayam dan buat sirup + serutan timun dingin, urunannya cuma 20 rebu ajah, biar sederhana yang penting seru lah. Icha - tuan rumah kopdar Panca @pancaiwa yang traktir kerangnya Thepo @thepo, yang kali pertama makan kerang rebus ( bingung cara bukanya) , lihatlah sambelnya acak-acakan.... Gempur @Gempur Pranata Sumitro yang lagi semangat buka kerang, sampai lupa liat temen sebelah Ada yang romantis, kompak banget makan kerang nya....... co cweet..... seru kan ????? Habis makan kerang rebus, pindah ke teras.... acara bakar sate ayam pun dimulai....... Nggak disangka, ternyata mas gempur, punya tenaga super !!! lihaat kipasnya sampai nggak keliatan saking cepetnya... MC kopdar JJners Medan.mp4 yg hadir di kopdar kali ini : Vean @Vean Tristan, Anjas @Just Fadli, Panca @pancaiwa, Gempur @Gempur Pranata Sumitro, Rita @dhiedhut (first ikut kopdar), Thepo @thepo, Kenzie, Kafka @kafkaalfarizdi, Rizal, Icha @Hafiza Humaira, hayo yg lain next kopdar ikutan ya... colek , @aufa @Muhammad Al Aufa, arie @arie arhen lingga,
    2 likes
  32. Informasi ke beberapa teman rencana saya ke Ambon akhirnya tersebar juga. Padahal sengaja sudah saya tutup rapat. Entah siapa diantara kami ber-4 yang sama-sama kesana membobolkan “rahasia” rencana ini. Bukan kenapa-napa sich. Sebenarnya hanya trip biasa saja. Cuma ada satu yang saya khawatirkan. Apa itu? Jika ada yang minta oleh-oleh-in bumbu RUJAK NATSEPA. rujak natsepa ngabisin 2 piring nich...? ooo kenapa tidak.... Opppsss….kirain apa, Ah kira-in oleh-oleh minyak kayu putih yang terkenal gitu dari sana. Eee….ternyata “Cuma” rujak. Ah lebay nich. Haiya, meski yang di persoalkan bumbu rujak, jangan di anggap sepele lho. Bawa satu ini jauh-jah dari sana ngga jamin bakalan utuh sampai ke tangan yang minta. Lho kog? Karena pasti sudah di habis-kan yang bawa. Wuaaaaa…..sadeeeeesss…… hahaha. Istimewanya dimana? Panganan ini lebih dari sekedar “Cuma”. Bahkan terasa sangat istimewa. lLidah saya ngga fanatik banget sama rujak. Beli di kantor Cuma sesekali saja. Tapi begitu merasakan Rujak Natsepa….wuaaaa edan banget rasanya. Makanya ngga heran baik penggemar fanatik rujak atau biasa saja, selalu merekomenkan “nikmati rujak satu ini” untuk siapa saja yang pertama kali ke Ambon. Termasuk saya waktu pertama kali ke Ambon dapat pesan begitu. “Cobain Rujak Natsepa. Ngga nyesel”, kata sahabatku. Yang kedua kalinya ngga perlu di nasehatin lagi. Tuiiinggg....sudah mengendus n langsung nyari... Menikmati Rujak Natsepa dengan latar belakang Pantai Natsepa saat senja Pertama-tama untuk merasakan keistimewaan berangkatlah menuju pantai Natsepa. Lho kog ke Pantai sich? Iya. Natsepa memang nama pantai yang terkenal di Maluku. Jaraknya sekitar 20 kilo dari kota Ambon. Mudah di akses. Memilih menggunakan angkutan umum cukup mencari angkutan menuju Desa Suli lalu turun di pantai Natsepa. Rujak Natsepa adanya di pinggir pantai Natsepa. Di luar komplek pantai berjejer warung-warung yang menyediakan rujak super nikmat ini. Berjejer warung rujak. Ramai di akhir pekan. Letaknya persis pinggir Pantai Natsepa Menilik rujaknya, sepintas tidak beda dengan rujak yang lain. Ada ragam buah yang dicampur bumbu. Penyajian bisa dicampur bisa juga di pisah sesuai selera. Rujak pun bisa di serut atau potong kecil-kecil, sesuai selera. Menu buah untuk Rujak Natsepa nyaris sama. Ada mangga mengkel, jambu air, nanas, kedongdong, pepaya, ketimun, bangkuang. Yang istimewa justru bumbu-nya. Menurut mama Fran, salah satu penjual Rujak Natsepa, campuran kacang dan gula “jawa” yang bikin orang suka. Gula jawa disini agak beda dengan gula jawa di pulau Jawa. Mama Fran bilang gula ini memang mirip gula Jawa di pulau jawa, Cuma bentuknya tidak bulat tidak lonjong melainkan kotak. Asalnya dari Makassar. Jadi lebih tepat di bilang “gula Makassar”. Menilik dari gula-nya ternyata masing-masing penjual menggunakan gula yang beda terutama asalnya. Ada yang di buat atau di racik sendiri, ada yang cukup beli di Ambon, ada yang biasa di kirim dari Makassar. Secara umum rasanya hampir sama. Butuh kepekaan lidah untuk membedakan rasa yang khas. Racikan lain adalah bumbu kacang hasil olahan bersama kuilitnya. Di panggang sampai kering. Ada tambahan bumbu atau racikan lain agar lebih lezat. Racikan ini menjadi ke-istimewa-an masing-masing penjual. Tidak mudah mendapat jawaban detail isi racikan dan bagaimana prosesnya. “supaya ngga di tiru”, kata salah satu penjual. Kacang, cabe, gula “jawa”, asam, sedikit bawang putih, air, di campur di cobekan lalu di ulek. Proses pengulekan pun ada tekniknya. Tidak lebih dari 10 kali ulekan. Hasilnya memang sengaja di buat tidak halus. Buah-buah tadi di campur di cobekan, di aduk bersama bumbunya. Hhhhmmmm…. Teknik pengulekan jangan sampai 10 kali. Maksudnya supaya hasilnya tidak terlalu halus. Setelah merasakan di lidah memang terasa istimewa. Salah satu yang saya rasakan adalah ke-KENTAL-an. Kebetulan lidah saya akrab dengan taste pedes, manis, asem. Dengan kental begini terasa sekali pedes dan manisnya. Jadilah klop n cocok. Gula "jawa" yang menentukan enak tidaknya bumbu rujak. Sebenarnya bukan dari pulau jawa, melainkan Makassar. Berarti namanya "gula makassar". Cuma rasanya mirip gula jawa Perihal harga, ya sangat terjangkau, 10 ribu saja per piring. Bagi saya tidak lah mahal bahkan cenderung murah. Masih tidak sebanding dengan rasanya yang khas dan super nikmat. Harusnya rujak senikmat begini di hargai lebih misalnya 15 ribu. Habis di santap, lanjut nikmati es Kelapa Natsepa. Mirip es kelapa umumnya. Bedanya di kasih susu serta kekentalan. Terasa sekali manis, kelapa, air kelapa dan susu. Segelas besar Cuma 7 ribu. Pasti nambah. Siap saji. Kekentalan bumbu menjadi kekuatan rasa jika sudah siap saji. Apalagi di sajikan pedas, manis, n terasa asamnya. Klop banget sama lidah. Santap sore-sore sambil mata memandang Pantai Natsepa. Apalagi jika cuaca cerah bisa menikmati matahari terbenam. Kenikmatan traveling semakin lengkap. Komplit sudah kenikmatan Rujak Natsepa. Dua kali saya traveling ke Ambon 2 kali juga ke sini. Jika ada kesempatan yang ketiga kalinya ke Ambon pasti ketiga kalinya nikmati Rujak Natsepa. Memang ini rujaknya orang Ambon karena adanya di Ambon, tapi boleh dong aku yang ber-ktp Jakarta menjadi fans berat Rujak Natsepa. bersama kawan-kawan dari Jakarta menikmati rujak Natsepa. Ngga perlu takut sakit perut gara-gara kerakusan. Salah satu di antara kami ada dokter kog... Ada yang baru pertama kali ada juga yang kedua kalinya kesini. Yang pertama kali pasti nyandu kayak saya ini.... Akhirnya gimana tuch titipan teman khusus bumbu rujak tadi, males di bawa kah? Hhhhmmm…akhirnya saya bawakan juga. Cuma biar tidak tergoda, aku bawa 3 bungkus. Rinciannya 2 bungkus untuk saya, 1 bungkus untuk titipan tadi. Bahaya kalau ngga bawa untuk diri sendiri. Bisa jadi titipan tadi menjadi hak milik di tengah jalan.
    2 likes
  33. 2 likes
  34. nah khan ada yang kepincut juga.... hahaha.... Rujak Natsepa ngga pake petis. Ada terasinya sedikit. Cuma karna aku suka terasi minta banyak-an. Kalau buahnya sich standar lah... yang istimewa justru bumbu-nya.... asyiiiikkk..... ada lagi yang kepincut.... hahaha.... Suer.... memang nikmat banget. Aku sich ngga fanatik banget ya sama rujak... Tapi begitu ngerasai rujak ini....wooouwwww..... mau nambah. Yang kedua kali ke Ambon, hari pertama sore-sore, setelah capek jalan, mampir ke sini. Lalu sebelum pulang mampir juga. Sekalian beli titipan bumbu rujak. Buahnya tinggal cari di Jakarta..... iya betul.... yang terasa di KEKENTALAN bumbu-nya. Terasa sekali gula "jawa" n kacang-nya meski sudah di tumbuk. Jika selera pedes, wuaaaa....akan terasa pedes-nya. Karena pernah coba sebelumnya tanpa ragu karena lidah-ku sudah biasa pedes-manis-asem, langsung cabe-nya minta 5 sama terasinya. Hasilnya....memang pedes, terasinya pun terasa....hahaha.... Satu lagi, setelah makan ini minumnyua es kelapa....lagi-lagi kental air kelapa + santan + sirop.... nikmat banget....
    2 likes
  35. 5 Juli 2016 Pernah gak sih pas kalian mau ke suatu tempat, ehh jadinya malah galau?. Ini saya rasakan pas pagi-pagi mau ke Candi Borobudur. Bukan gak suka sama Candi Borobudur, cuma saya udah puas aja tiga kali ke sana dan sepertinya cuaca bakalan panas siang nanti. Udah setengah jalan, akhirnya saya memutuskan berhenti di pinggir jalan sambil buka Instagram buat nyari tempat-tempat hits seputaran Magelang. Akhirnya saya menemukan satu lokasi yang cukup menarik nih. Nama lokasinya Top Selfie Kragilan. Objek wisata yang lagi hits di social media semacam Instagram baru-baru ini. Sempet lihat-lihat beberapa foto lokasinya di akun-akun socmed dan sepertinya memang keceh. Cek google maps, putar arah dan langsung meluncur. Berada di Kaponan, Pakis, Magelang terletak di kaki gunung Merbabu. Letaknya yang berada di antara pegunungan membuat pesona alamnya sangat indah. Menuju ke sini kalian disuguhkan indahnya pemandangan gunung Merbabu serta perkebunan-perkebunan masyarakat sekitar dengan udara sejuk khas pegunungan. Tidak jauh kok dari pusat kota Magelang. Saya berangkat dari kota Jogja dengan mengendarai sepeda motor. Rute yang saya ambil melalui Jalur Muntilan/Blabak – Ketep Pass. Ambil arah Jalan Raya Magelang hingga menemui pertigaan dengan petunjuk arah kanan ke Ketep Pass. Lalu ambil arah kanan via Jalan Raya Blabak Mungkid, selanjutnya tinggal ikutin jalan hingga sampai di depan objek wisata Ketep Pass. Dari situ ambil lurus melewati jalur ke arah Kopeng, kurang lebih 4 km dari arah Ketep Pass di kiri jalan akan terlihat gapura yang bertuliskan Top Selfie Kragilan. Estimasi waktu dari kota Jogja diperkirakan 1 – 2 jam dengan mengendarai sepeda motor. Jika kalian menggunakan mobil bisa 2 jam-an lebih. Ada 2 jalur alternatif lagi nih menuju lokasi ini. Pertama, jika kalian dari arah Kopeng/Salatiga ikuti jalur ke arah Ketep Pass, lokasi gapura akan terlihat di sebelah kanan. Kedua, kalau kalian dari arah Boyolali ambil jalur ke arah Ketep Pass, kemudian ikuti rute seperti yang dilalui oleh jalur Muntilan/Blabak. Lagi-lagi patokan utamanya adalah Ketep Pass. Hhehe Untuk ke lokasi ini sangat disarankan dengan sepeda motor, apabila menggunakan mobil kalian harus berhati-hati dikarenakan jalur mendekati Ketep Pass berkelok dan sedikit rusak. Begitupun jalur di sekitar lokasi pinus yang begitu sempit hanya berupa satu jalur kendaraan dan akan sangat menyulitkan jika berpapasan. Selain itu lahan parkir mobil juga masih terbatas. Sewaktu saya ke sana pengunjung masih rada sepi. Jadi masih sempet buat foto-foto dulu. Oh iya, saya rada gagal paham nih kenapa lokasi ini dinamakan Top Selfie. Saya coba bertanya ke salah satu pengunjung, katanya karena di sini banyak spot untuk foto-foto yang dimanfaatkan pengunjung buat berselfie. Entahlah mana yang benar. Numpang foto biar hits Disini saya jumpai ada beberapa spot untuk foto seperti ayunan, bangunan dari bambu mirip rumah pohon, beberapa spot yang mirip di Kalibiru, flying fox mini, dan tentunya spot yang paling hits untuk berselfie yaitu jalan turunan yang menuju parkiran. Gak heran kalo pengunjung beramai-ramai mengambil foto a.k.a selfie di spot ini. Buat foto prewedding juga oke lho. Setelah tanya-tanya lagi, ternyata pencetus nama Top Selfie adalah warga Kragilan sendiri. Mereka bilang banyak pengunjung yang selalu memotret dengan gaya selfie di beberapa spot. Lah! Bukannya sekarang emang lagi jamannya selfie yah? Top Selfie Kragilan Mereka juga yang mengelola, mengembangkan dan mempromosikan objek wisata ini hingga menjadi populer sampai sekarang lho. Mulai dari menjaga loket masuk, menjadi pemandu dan mengatur hilir mudik pengunjung. Pokoknya salut deh!Sebelum pulang pastinya saya kembali melewati spot yg populer ini. Setelah diamati, memang lebih banyak pengunjung yang selfie ketimbang foto beramai-ramai. Ada ada aja ya Buat kalian yang mau socmed nya hits apalagi suka selfie, gak ada salahnya ke sini. Tiket masuk cukup Rp 2.000 saja. Tapi ingat! Selalu jaga kebersihan dimanapun kalian berada, ambil foto sewajarnya, jangan selfie berlebihan dan jangan merusak apapun ya. Happy Traveling! www.travelefty.wordpress.com
    2 likes
  36. Seorang rekan backpacker, hehehe meski saya bukan backpacker tulen, ceritanya ngomporin saya yaitu ngobrolin tentang Posong. “loe kalau suka landscape kesana aja. Pasti suka”. Ngga langsung jawab. Gengsi juga. Tapi diam-diam aku searching, penasaran seperti apa rupanya. Gambar dari google, bukan foto ku. Wuiii…..wuiii….wuiii….. ngelihat foto di atas, sebagai maniak landscape, gimana ngga mau panas. Aku hubungi someone spesial di Yogya, tanya pernah ngga kesini? Jawabnya, belum pernah Cuma pernah dengar. Aku ajak mau ngga? Ya pasti mau lah. Segera rencanakan ke sana sebulan kemudian. Ternyata merupakan spot wisata gunung yang baru populer tahun 2015. Penduduk setempat mulai merintis sekitar tahun 2011. Baru 4 tahun kemudian mulai banyak yang datang. Di akui atau tidak, suka atau tidak suka mengakui peran dan andil rekan-rekan backpacker mempopulerkan tempat ini. Iya. Traveler tipe premium termasuk jarang. Boro-boro agent travel mau ajak tamu-tamu asing ke sini. Tapi justru sudah banyak terbukti rekan-rekan backpacker, dengan niat yang kuat mencari, menemukan, dan mendatangi, spot wisata baru. Yang tadinya tidak populer akhirnya semakin populer. tertutup kabut Adanya sebenarnya ngga sulit, perbatasan Wonosobo-Parakan. Tepatnya Desa Tlahap Kecamatan Kedung. Saya start dari Yogya. Tiba di Stasiun Tugu jam 16.30 sebenarnya mau langsung berangkat. Gara-gara harus ngalah sama driver mobil yang kami sewa, minta maaf harus mengantar neneknya ke rumah sakit, rencana berangkat jam 5 sore harus molor hampir jam 8 malam. Kepingin jengkel ya alasannya begitu, nanti saya kualat. Minta supir pengganti ternyata mepet begini ngga bisa. Mau batalin, dp hangus si sopir seneng bisa makan dp-nya. Ya wis lah mau ngga mau ngalah sama dia. Ya semoga si driver ngga ngibul ya. Kami memang tidak langsung menuju Posong. Selain sudah malam, tokh sudah tutup. Jam buka lokasi mulai pk 04.00 – 19.00. Tamu terakhir yang boleh naik ya jam segitu. Sudah kami rencanakan nginap di hotel terdekat yaitu Dieng Kledung, Parakan. Subuh sekitar jam 5 sudah berangkat ke lokasi. Gara-gara sopir itu plus mampir makan di Rumah Jamur Yogya, di guyur hujan sepanjang Yogya Sampai Temanggung tiba di hotel jam 12 malam. Dingin-dingin langsung tepar……. Apalagi seharian perjalanan Jakarta Yogya. Sempat juga beberapa waktu lalu ajakan camping oleh salah satu rekan pengelola di Posong. Rupanya ada tempat camping juga. Fasilitas-nya lengkap. Namun setelah pikir-pikir, terutama pertimbangan sudah masuk musim hujan dan kebayang repotnya, mending cari penginapan yang permanen saja. menunggu sunrise yang dapatnya seperti ini Belum beruntung ubuh pk 04.30 kami sudah bersiap berangkat. Ancang-ancang lokasi sudah paham. Semalam walau gelap sudah sempat melihat tanda petunjuknya petunjuknya. Kalau dari Hotel Cuma 2 kilo arah ke Temanggung, di sebelah kiri ada gang kecil yang masih bisa dilewati mobil. Setelah membayar tiket per orang 15 ribu, mobil 10 ribu, kami harus naik lagi sekitar 3 sampai 4 kilo. Kami harus melewati sepanjang jalan yang tidak terlalu bagus, ber-belok-belok, menanjak, berbatu. Kondisi jalan licin terlihat masih basah sisa hujan semalam. Kiri-kanan terdapat parit kecil yang tertutup dan tersamar rumput. Perlu hati-hati agar kendaraan tidak terperosok masuk, karena dikiranya tidak ada lubang. Jalan kecil memang cukup untuk 1 mobil, namun jika berpapasan mobil lain, ada tempat-tempat tertentu yang aman untuk meminggirkan mobil memberi jalan bagi salah satu mobi. Kelihatannya cukup berat untuk perjalanan motor…eee ternyata melihat juga beberapa motor yang naik. Untuk pemandangannya, berhubung masih pagi dan masih gelap kurang jelas pemandangan kiri-kanannya. Lokasi berada di ketinggian 2 000 meter dpl. Kami tiba di lokasi, yang di tandai sudah ada beberapa mobil yang parkir setelah kurang lebih 30 menit sejak dari gerbang masuk. Hujan rintik, menandakan harapan mendapatkan sunrise pupus. Gunung Sumbing yang ketutup kabut Lebih baik terlambat ketimbang tidak sama sekali. Kira-kira begitulah yang bisa dikatakan saat pemuda setempat menyadari keindahan alam bisa menjadi nilai jual yang diminati traveler. Pesona matahari terbit, sudah bisa dinikmati bukan fenomena alam seketika baru-baru ini saja. Jauh sebelum 2011 sudah ada. Keindahan pemandangan yang menakjubkan yaitu Gunung Sumbing dan Sindoro, yang begitu instagenic, seharusnya sudah bisa dinikmati sejak lama. Tapi ngga apa-apa jika baru mulai populer belakangan ini. Seiring maraknya media sosial, internet, dan akses informasi lain, percayalah setahun dua tahun pasti akan lebih ramai. Hanya saja yang perlu di usahakan adalah papan petunjuk yang lebih besar, tidak hanya satu, yang letaknya di depan akses jalan masuk di jalan raya parakan-Wonosobo. Kemudian jalan menuju lokasi dari gerbang masuk sangat rawan kecelakaan jika hujan atau setelah hujan. Harapannya dalam setahun dua tahun akan perbaikan yang lain untuk akses jalan. Untungnya masih bisa moto ini fasilitas setempat, sudah ada warung, areal camping, Musholla, juga tempat untuk bersantai. Kami datang dengan jaket pelindung dingin dan kupluk. Ketinggian 2000 dpt lumayan juga nich. Perlu di antisipasi jika dingin banget. Pikir ku jika dingin menyengat, masuk ke warung cari minum panas. Ternyata di lapangan tidaklah sedingin yang di perkirakan. Mungkin karena efek musim hujan. Di lokasi ada dua gardu pandang, akan menambah keindahan dan eksotisnya pemandangan dari sini. Seorang pemuda yang tampaknya warga setempat mengatakan, jika cuaca cerah bisa kelihatan lebih banyak gunung lagi dari sini. Sebutlah Sindoro, Sumbing, Merapi, Merbabu, Telomoyo, bahkan Gunung Lawu di Surakarta dan Gunung Muria di Kudus…ck…ck…ck… Ah bikin ngiriiiiiii….. Padahal saat itu hujan dan sunrise yang di harapkan tidak muncul. Hiks…hiks… Menunggu sunrise, pun muncul dengan kondisi yang diharapkan, suatu anugerah. Namun lagi-lagi kali ini aku kurang beruntung. Sang awan ku anggap “nakal” karena nutupi pancaran cahaya matahari. Ya, supaya tidak sia-sia aku shoot aja beberapa frame. Lalu kami lanjutkan dengan ngopi dan sarapan di warung. Sepanjang lokasi banyak cemaranya Sudah jauh-jauh datang eee ngga dapat sunrise. Ya inilah risiko main di alam. Sering alam bertindak semaunya sendiri. Mana mungkin manusia dapat mengatur apalagi memerintah alam. Kecewa kah? Karena ngga dapat frame foto yang aku inginkan, pastilah kecewa. Namun saya tidak kapok. Suatu saat akan ke sini lagi. Tentu dengan pertimbangan waktu yang tepat. Kalau saja ngga mendung n berawan seperti, pasti cakeeeepppp..... jika berpapasan sama mobil ya salah satu harus ada yang ngalah view lain sekitar posong setelah puas ngopi sekitar jam 7.30 pagi kami sudah beranjak pergi, untuk selanjutnya melanjutkan perjalanan ke Ambarawa dan Semarang, sebelum balik Yogya. Sampai jumpa lagi Posong. yeaaa....aku tetap suka Posong....
    2 likes
  37. Kesan sepi dan tenang menyapa saat saya ditemani (antar) 2 kawan dari Batam. Saya di ajak ke sini dulu sebelum ke tujuan utama, eks kampung Vietnam dan beberapa pantai eksotis di pulau Galang. Suasana sepi karena saat itu bukan dalam suasana Tahun Baru Imlek. Justru kondisi sepi ini yang untuk saya bikin asyik. Kebetulan saya tipikal traveler yang ngga suka pergi rame-rame. Saya juga termasuk yang tidak bisa menikmati tempat/spot wisata yang crowded. Kecuali jika terpaksa misalnya harus moto bertema keramaian misalnya. Gerbang masuk Vihara Quan Am Tu Memasuki tahun ayam 2017, saya di-ingatkan kembali saat singgah sejenak di Vihara Quan Am Tu. Vihara satu-satunya di Pulau Galang. Untuk tiba disini Cuma butuh sekitar 30 menit dari kota Batam, setelah melintas jembatan Barelang icon pulau Batam. Sepoi angin terasa sejuk juga saya rasakan saat melangkah masuk ke Vihara. Meski waktu itu sekitar pukul 1 siang. Suasana sekeliling Vihara terlihat indah. Letaknya di atas bukit memanjakan mata saat menikmati hamparan kerimbunan hutan Mangrove. Menghadap langsung ke salah satu teluk dengan air laut bernuansa biru, menghadirkan kesejukan bagi yang menikmatinya. Suasana sejuk di sekeliling Vihara Vihara yang di bangun tahun 1979 pernah mengalami beberapa kali pemugaran/renovasi. Tetap terawat baik sampai sekarang. Meski tidak ramai tetap ada umat yang datang untuk berdoa. Terkadang ada juga rombongan eks pengungsi Vietnam yang datang ke Pulau Galang untuk bernostalgia lalu mampir ke sini. Dulunya Tujuan di bangun sebagai fasilitas ibadah yang di sediakan pemerintah Indonesia bagi pengungsi Vietnam yang beragama Konghucu. Selain fasilitas ibadah terdapat juga rumah sakit, barak-barak, gereja, yang peninggalannya masih bisa kita lihat sampai sekarang. Frustasi & Harapan Seperti Vihara di tempat-tempat lain, ciri khas kontras warna mendominan hampir seluruh bagian Vihara. Gerbang masuk Vihara terdapat patung Dewi Guang Shi Pu Sha. Di sekeliling patung terdapat kolam kecil untuk melempar koin. Kemudian kita bisa masuk menuju altar sembayang. Hampir tidak berbeda dengan Vihara lain pada umumnya. Jika ada yang sembayang pasti penuh asap hio. Patung Dewi Guang Shi Pu Sha Menengok sebentar kebelakang, sama-sama sudah kita pahami, Pulau Galang adalah salah satu pulau yang tidak jauh dari Pulau Batam, masuk propinsi Kepulauan Riau (sekarang ini), yang dulunya berfungsi menampung pengungsi Vietnam, 1975 – 1979. Menjadi status pengungsi di negeri orang bukan pilihan. Namun apa boleh buat, dampak perang saudara, mendorong mereka mencari selamat dengan cara pergi berlayar entah kemana. Tidak dalam gelombang besar atau sekaligus para pengungsi tadi tiba di Pulau Galang. Pelarian harus dilakukan diam-diam. Jika ketahuan mereka akan ketangkap dan di siksa. Yang lolos pun kembali menghadapi bahaya yang tidak kalah mengerikan. Mengarungi lautan luas, dengan fasilitas kapal se-ada-nya. Jika ada yang tiba selamat di daratan, ya itu suatu keberuntungan. Patung Dewi Kebaikan dan latar belakang Vihara Persoalan belum selesai saat mereka tinggal di perkampungan. Frustasi, stress, putus asa, emosi, dan ragama gejolak jiwa lainnya, karena tidak jelas masa depan mereka seperti apa. Apakah nantinya akan ada negara ketiga yang mau menampung? Apakah masih ada kesempatan untuk membangun hari depan yang lebih baik? Akibatnya ke-frustasi-an tidak jarang perbuatan kriminal bahkan sampai pemerkosaan kerap terjadi di antara pengungsi Vietnam. Keberadaan patung Dewi Guang Shi Pu Sha terasa tepat dan relevan dengan kondisi pengungsi Vietnam saat itu. Di yakini memberikan keberuntungan, keharmonisan, kerukunan, bahkan jodoh Tampak dalam Vihara, altar untuk sembayang Rasa pesimis akan nasib dan masa depan pengungsi Vietnam, terobati dengan harapan kepada Dewi Guang Shi Pu Sha. Nasib dan kondisi tidak lah selalu buruk. Suatu saat, entah kapan, pasti akan berubah menjadi lebih dari sekarang. Umat yang meyakini Dewi Guang Shi Pu Sha dapat menghadirkan suasana rukun dan harmonis, menjadi lebih tenang. Permohonan seperti ini kerap di pinta kepada Sang Dewi. Mengingatkan tidak jarang terjadi tindakan kriminal, perbuatan bejat, yang justru dilakukan di antara sesama pengungsi. altar sembayang, yang saat itu sedang sepi, tidak ada umat sembayang Harapan yang sama di panjatkan umat Konghucu saat memasuki tahun baru Imlek. Meski konteks dan lokasinya berbeda nasib para pengungsi Vietnam tadi, Dewi Guang Shi Pu Sha memberikan harapan kehidupan yang lebih baik, yang lebih positif, di hari depan bagi umat yang meyakini-nya dimana pun ia berada. Selamat Tahun Baru Imlek bagi rekan-rekan yang merayakan. Go XI Fa Cai.
    2 likes
  38. Sudah ada banyak tips dan trik tentang caranya melakukan perjalanan bersama keluarga. Namun biasanya, fokus kata ‘keluarga’ disini lebih kepada ‘bagaimana caranya melakukan perjalanan bersama anak-anak’, mulai dari tips agar liburan keluarga berjalan seru (baca: Tips Agar Liburan Keluarga Berjalan Seru), tips untuk menghindari mabuk perjalanan (baca: Resiko Mabuk Perjalanan Bisa Ditekan Menggunakan Tips dan Trik Ini), tips packing untuk family trip (baca: Packing Tips for Family Trip (1) dan Packing Tips for Family Trip (2)) hingga tips jika bertemu dengan penumpang kecil di dalam pesawat (baca: Random Tips Buat Kalian yang Berencana Terbang Bareng Bayi dan Anak-anak). Tapi, keluarga kan nggak melulu berisi anak-anak saja. Lantas, ada nggak tips untuk melakukan trip bersama orang tua – terutama yang sudah berusia lanjut? Bagi sebagian traveller – khususnya traveller muda – orang tua (dalam artian ‘orang lanjut usia’, atau untuk mudahnya disebut sebagai ‘lansia’ saja) mungkin ada dalam daftar terakhir tipe partner yang akan dipilih untuk menemani acara traveling. Lansia biasanya identik dengan aktifitas rumahan, dan jarang bepergian ke tempat jauh. Apalagi jika lansia tersebut memiliki keterbatasan fisik maupun masalah kesehatan. Wah, terdengar sebuah hambatan untuk melakukan aktifitas traveling yang seru, kan? Tapi hey, nggak semua lansia itu suka diam di rumah, lho. Sekalipun mungkin kondisi fisik dan kesehatan nggak se-prima traveller muda, bukan berarti semua lansia hanya suka bepergian di dalam kota saja. Sebagian lansia masih memiliki semangat ala Indiana Jones dan Lara Croft untuk menaklukkan dunia mengunjungi berbagai tempat di dunia. Jadi, kenapa traveller muda harus memaksa meninggalkan lansia di rumah? Kenapa kalian nggak sesekali mencoba mengajak mereka bertualang dan bersenang-senang? Ilustrasi, via praktijkbuonappetito Namun tentu saja ada beberapa hal yang perlu kalian perhatikan sebelum mengajak lansia melakukan traveling bersama. Ada juga beberapa hal yang perlu kalian siapkan sejak dini untuk membantu melancarkan aktifitas bersama lansia. Singkat kata, langsung simak saja aneka tips untuk melakukan traveling bareng orang tua, kakek nenek, atau siapapun yang jauh lebih tua dari kalian. Sebelum itu, simak dulu sisi positif dan konsekuensinya bepergian bareng lansia. * * * * * Sisi Positif Bepergian Bersama Lansia - Pernah mendengar istilah ‘kenyang makan asam garam kehidupan’? Begitu juga yang terjadi jika bepergian bersama lansia. Sekalipun mungkin kondisi fisik mereka tidak seprima traveller muda, namun orang yang lebih tua bisa jadi mengetahui berbagai tips dan tips traveling yang belum diketahui oleh traveller muda. Dengan melakukan traveling bersama, kalian bisa belajar banyak dari orang tua tentang hal-hal diluar keseharian kalian. - Jika kalian mengunjungi destinasi yang pernah dikunjungi oleh lansia bertahun silam, bisa jadi kalian akan mendengarkan kisah-kisah yang belum tentu akan kalian temukan dalam leaflet wisata. Seru kan? - Traveling bersama bisa menambah momen kebersamaan antara kalian dengan orang tua, apalagi kalau selama ini kalian punya banyak kesibukan sendiri dan jarang meluangkan waktu untuk kumpul-kumpul. Konsekuensinya: - Konsekuensi yang paling utama tentu saja masalah daya tahan fisik dan juga kesehatan yang berbeda dengan traveller muda (walau nggak semua orang muda punya daya tahan tubuh yang prima). Kalian harus bisa meredam egoisme untuk membuat itinerary sesuka hati. - Bepergian dengan lansia pun bisa berpotensi meningkatkan gesekan di antara kalian, apalagi jika selama ini kalian punya banyak cara pandang yang berbeda tentang beberapa hal. Misalnya saja, orang tua mungkin akan melotot saat melihat kalian mengenakan bikini di pantai. Atau mungkin marah-marah melihat kalian nggak tega menawar barang saat akan membeli oleh-oleh di pasar tradisional. Tapi hey, semua hal bisa dinegosiasikan kan? Jadi jangan dulu takut untuk bepergian bersama lansia ya! * * * * * Tips dan Trik Traveling Bareng Lansia Mari Mulai dari Itinerary, Karena Itinerary Adalah Segalanya Ilustrasi, via bordeauxclassictour - Umumnya lansia memiliki daya tahan fisik yang berbeda dengan anak muda. Karenanya, realistislah dalam menyusun itinerary. Daripada memaksakan diri mengunjungi 10 tempat dalam sehari, lebih baik kalian fokus memilih 1-2 tempat saja yang mungkin dapat meninggalkan kesan lebih dibanding tempat lainnya. - Kondisi setiap lansia memang bisa berbeda satu dengan lainnya. Namun, untuk menghindari lansia jadi terlalu lelah dan berpotensi menyebabkan penurunan kondisi fisik, bijaklah dalam menyusun waktu wisata. Apalagi lansia biasanya bergerak lebih lambat dari anak muda, jadi kalian betul-betul harus mempertimbangkan tempo wisata. Idealnya, kalian bisa mulai jalan-jalan beberapa saat sebelum makan siang, dan di antara makan siang hingga makan malam. - Kenali dengan baik obyek wisata yang kalian pilih, apalagi jika kalian bepergian dengan lansia yang memiliki daya tahan fisik yang kurang baik. Pilihlah obyek wisata yang mudah dijangkau dengan kendaraan, atau mudah di akses dengan berjalan kaki, dan memiliki akses yang baik (jalannya tidak licin, curam, dll dsb). - Sedangkan jika bepergian dengan lansia yang mengalami kesulitan bergerak, nggak ada salahnya memastikan apakah kalian bisa meminjam kursi roda di obyek wisata tersebut atau tidak – kecuali jika kalian membawa kursi roda sendiri dari rumah. Begitu juga saat berada di bandara, cari tahu dimana kalian dapat meminjam kursi roda (dan bagaimana cara pengembaliannya). - Jangan egois! Kalian mungkin senang melakukan petualangan di alam bebas dan menantang adrenalin, seperti rafting dan bungee jumping. Tapi jika bepergian bersama lansia, pastikan kalian memilih obyek wisata yang dapat kalian nikmati bersama. Caranya, diskusikan setiap usulan itinerary yang kalian ajukan, dan jangan ragu untuk mendengarkan feedback dari mereka ya! - Ada baiknya pilih destinasi wisata yang nggak terlalu ramai. Lansia biasanya kurang menyukai keramaian, apalagi jika mereka memiliki kondisi fisik yang kurang baik. Selain itu, tempat ramai juga biasanya kurang nyaman karena harus berdesakan dengan banyak orang, dan lebih rentan akan pencopetan. Namun sekali lagi, konsultasikan setiap itinerary yang kalian usulkan untuk dirundingkan bersama-sama. Siapa tahu lansia yang akan kalian ajak traveling bersama malah menyukai suasana ramai seperti kota, dibanding menyepi di keheningan pegunungan. - Jelilah dalam menentukan waktu wisata. Pertimbangkan masalah cuaca di destinasi tujuan wisata kalian, dan hindari bepergian pada periode liburan (di daerah tersebut) untuk menghindari suasana liburan yang terlalu ramai dan malah membuat nggak nyaman. Secara umum, hindari bepergian di tengah kondisi cuaca ekstrem dan tidak menentu, serta hindari bepergian saat high season dan peak season. - Bingung menentukan destinasi yang mungkin akan disukai oleh lansia? Kalian bisa mempertimbangkan untuk memasukkan museum dan kuil-kuil dalam itinerary wisata. Tentunya, pilihlah tempat yang mudah di akses oleh lansia ya! - Alternatif lainnya, kalian bisa mempertimbangkan untuk mengikuti cruise singkat, asalkan lansia tidak punya mabuk laut ya. - Tips lainnya, kalian bisa menanyakan pada lansia, apakah ada tempat kenangan yang ingin dikunjungi di destinasi wisata atau tidak (khususnya jika mereka pernah ke tempat itu sebelumnya). Sesekali menyenangkan orang tua itu bagus lho! * * * * * Sebelum Bepergian Ilustrasi, via weibo - Jika lansia yang akan kalian ajak bepergian memiliki kondisi kesehatan tertentu, konsultasikan lebih dulu pada dokter apakah yang bersangkutan dapat diajak untuk bepergian selama beberapa hari (sebutkan dengan detail durasi wisata, kalau perlu jelaskan tentang destinasi yang akan dikunjungi). Jangan lupa tanyakan apa saja ‘do’s’ dan ‘don’t’ yang harus diperhatikan selama masa traveling. - Sedangkan jika lansia tersebut diwajibkan mengatur pola makan karena satu dan lain hal (misalnya: terkena penyakit diabetes atau darah tinggi), ada baiknya kalian berkonsultasi pada dietisian mengenai menu yang aman disantap saat traveling. Mintalah daftar pantangan makanan yang harus dihindari selama wisata. - Oh ya, kalian juga bisa langsung membuat janji konsultasi dengan dokter sekembalinya dari aktifitas traveling. - Bekali diri dengan obat-obatan, terutama obat-obatan yang dibutuhkan oleh lansia (yang memiliki kondisi kesehatan tertentu). Bawalah obat-obatan itu dalam tas yang dapat masuk kabin, supaya mudah diambil sekiranya kalian tiba-tiba memerlukannya. - Nggak ada salahnya juga berbekal snack, khususnya yang disukai oleh lansia. - Jika perlu, survey lah lebih dulu berbagai fasilitas kesehatan di sekitar lokasi wisata yang akan kalian kunjungi. - Untuk menghindari kondisi salah jalan yang akan membuat kalian tersesat, nggak ada salahnya membekali diri dengan peta (online maupun offline). Nggak ada salahnya juga men-download beberapa aplikasi yang mungkin akan kalian butuhkan untuk melancarkan aktifitas traveling, seperti Waze, Google Maps, dan lain-lain. - Jangan lupa mengurus asuransi perjalanan sebelum kalian berwisata ya! - Dan, pastikan kartu kredit kalian bisa digunakan selama berwisata. Sekalipun nggak semua tempat menerima kartu kredit, namun setidaknya kalian dapat merasa lebih tenang jika terjadi kondisi darurat yang membutuhkan biaya secepatnya. * * * * * Masalah Packing Ilustrasi, via tuliptel - Biasanya lansia lebih mudah cemas mengenai banyak hal, dan akhirnya packing lebih banyak dari seharusnya. Apalagi jika mereka termasuk jarang bepergian. Untuk menghindari hal tersebut, nggak ada salahnya kalian membantu saat packing, sehingga kalian bisa memberikan saran barang apa saja yang perlu dibawa dan apa saja yang harus ditinggal. - Nggak ada salahnya membawa sebuah selimut tipis, apalagi jika kalian bepergian saat cuaca kurang bersahabat. - Bawalah perlengkapan yang dapat membantu meningkatkan kenyamanan selama di perjalanan. Misalnya saja, bantal leher yang dapat dipompa, penutup mata, dan penutup telinga. * * * * * Random Tips Seputar Transportasi Ilustrasi, via eluniversal - Beberapa moda transportasi biasanya menawarkan diskon khusus untuk lansia yang telah melampaui usia minimal tertentu. Nggak ada salahnya kalian mencari tahu tentang diskon khusus tersebut, namun jangan bete kalau ternyata nggak menemukan yang kalian cari ya! - Jika memungkinkan, pilih penerbangan non-stop (direct flight). Kalian mungkin memang akan duduk lebih lama di pesawat. Tapi jika bepergian bersama lansia, akan lebih melelahkan jika kalian harus transit beberapa kali untuk pindah penerbangan. - Beberapa penerbangan memberikan opsi khusus bagi lansia maupun penyandang disabilitas (biasanya saat melakukan pemesanan tiket), sehingga pihak maskapai dapat langsung membantu saat kalian boarding atau setelah di dalam pesawat. Nggak ada salahnya kalian memastikan ketersediaan opsi tersebut saat melakukan pembelian tiket pesawat. - Bijaklah dalam memilih jam penerbangan. Saat masih muda, kalian mungkin nggak masalah pergi menggunakan penerbangan termalam yang (biasanya) menawarkan harga tiket lebih murah. Namun penerbangan malam mungkin saja akan mengurangi kenyamanan lansia yang (mungkin saja) telah memiliki pola istirahat yang teratur. * * * * * Seputar Akomodasi Ilustrasi, via euroweeklynews - Biasanya, traveller muda (khususnya budget traveller) suka memilih penginapan yang agak jauh dari pusat keramaian karena harganya yang relatif lebih murah dibanding penginapan sejenis lainnya. Hanya saja, jika kalian berwisata bersama lansia, sebaiknya pertimbangkan memilih akomodasi yang mudah dijangkau oleh transportasi. Tujuannya agar sewaktu-waktu kalian bisa dengan mudah kembali ke penginapan. - Pilih akomodasi yang ramah untuk lansia. Definisi ramah disini terutama dari segi fasilitas. Misalnya saja, pilih penginapan/hotel yang memiliki lift (jika akomodasi itu lebih dari satu lantai). Lebih baik lagi jika kalian bisa memilih kamar yang dilengkapi dengan kamar mandi dalam kamar, sekalipun harganya mungkin lebih mahal dibanding kamar tanpa kamar mandi. Tips ini terutama berlaku jika kalian menginap bukan di hotel besar, atau mungkin menginap di hotel-hotel tradisional seperti ryokan (hotel tradisional Jepang). - Oya, pilih juga kamar yang dilengkapi dengan penyejuk udara, untuk menjamin agar lansia dapat beristirahat dengan nyaman. * * * * * Tips Random Lainnya Ilustrasi, via amac - Bepergian bersama lansia bukan berarti kalian harus bersama mereka 24/7. Agar kalian tetap bisa menikmati liburan yang kalian inginkan, nggak ada salahnya merencanakan aktifitas kecil untuk kalian nikmati sendiri. Misalnya saja, lanjut kongkow di club malam setelah selesai aktifitas wisata bersama orang tua. Atau, bisa juga kalian memiliki plan B aktifitas sendiri untuk berjaga-jaga seandainya sewaktu-waktu orang tua memutuskan untuk beristirahat di hotel saja dibanding pergi jalan-jalan. - Jika memungkinkan, ajak juga anggota keluarga lainnya untuk berwisata bersama. Umumnya lansia akan jauh lebih senang dan merasa lebih aman jika melakukan wisata bersama anggota keluarga lainnya. - Jika bepergian bersama keluarga besar, kalian nggak harus selalu pergi bersama-sama sebagai rombongan setiap saat. Seandainya di antara anggota keluarga besar memiliki beberapa ide wisata yang sulit dikompromikan (misalnya karena perbedaan selera), nggak ada salahnya sesekali membagi group menjadi beberapa kelompok. Masing-masing kelompok bisa bergantian untuk menyesuaikan diri dengan itinerary yang nyaman bagi orang tua. - Akui saja, jika orang tua kebanyakan sensitif dengan hal-hal tertentu. Misalnya saja, dengan cara kalian berpakaian (terutama jika kalian masih sangat muda). Untuk menjaga suasana traveling tetap terasa menyenangkan, sebaiknya hindari melakukan hal-hal yang mungkin akan menjadi bahan perselisihan. Sebagai contoh, alih-alih memaksakan diri mengenakan bikini lucu yang sebetulnya sudah kalian siapkan untuk liburan, kalian bisa mengenakan one piece yang relatif lebih sopan. Kalian tetap bisa berenang, namun nggak bikin orang tua deg-degan. * * * * * Dan, Mungkin Inilah Tips Paling Ultimate yang Perlu Kalian Ketahui Ilustrasi, via myageingparent Setelah membaca uraian di atas, bisa jadi kalian mungkin malah akan berpikir kalau bepergian bareng lansia itu merepotkan. Tapi, hey, ingatlah satu hal ini. Lansia pun dulunya pernah muda. Begitu juga kalian, suatu saat nanti akan menjadi lansia juga (jika umur memungkinan). Jadi, jangan pernah menganggap lansia itu merepotkan, karena kelak akan tiba giliran kalian untuk merepotkan orang lain. Anggap saja traveling bersama lansia (entah itu orang tua maupun kakek-nenek) sebagai bentuk latihan kalian jika kelak diajak traveling oleh anak cucu saat usia tak lagi muda. Lagipula, traveling bareng lansia bisa menjadi kenangan indah, yang akan menjadi harta karun sampai kapanpun juga. Jadi, kapan kalian akan mulai mengajak orang tua atau kakek-nenek traveling bareng? * * * * * Note: Foto diambil dari berbagai sumber (lihat caption) tanpa adanya editan selain proses resizing.
    2 likes
  39. Di era modern seperti sekarang ini, sudah banyak traveller yang berani melakukan solo traveling. Apalagi saat ini aneka moda transportasi sudah semakin mudah menjangkau berbagai pelosok dunia. Hanya saja, ada satu problem yang kerap dialami oleh para solo traveller, khususnya bagi mereka yang hobi sekali mengabadikan foto-foto narsis: “gimana caranya menghasilkan foto selfie yang keren saat solo traveling?” Saat kita berwisata bersama teman, kita selalu bisa meminta bantuan untuk mengambilkan foto diri yang cakep. Apalagi kalau teman tersebut sudah tahu angle terbaik yang bisa meningkatkan kekerenan kita hingga ke level maksimal. Hanya saja, problemnya akan berbeda jika kita melakukan solo traveling, karena semua hal harus dilakukan seorang diri – termasuk mengambil foto selfie. Apalagi jika kalian baru pertama kali melakukan wisata seorang diri, yang mungkin masih harus beradaptasi dengan banyak hal. Tapi, tenang saja. Solo traveling bukan berarti kalian nggak bisa menghasilkan foto-foto selfie yang keren kok. Simak saja beberapa tips berikut. Siapa tahu ada tips yang paling cocok untuk membantu kalian menghasilkan foto selfie keren saat solo traveling, khususnya bagi kalian solo traveller pemula. * * * * * 1. Bekali Diri dengan ‘Peralatan Tempur’ yang Memadai A. Pakai Tongsis, Kenapa Tidak? Ilustrasi turis dan tongsis, via orehi.tv Dari seluruh ‘peralatan tempur’ untuk mengambil foto selfie, tongsis a.k.a tongkat narsis (bahasa Inggris-nya: selfie stick) masih menjadi pilihan populer bagi wisatawan, khususnya wisatawan Indonesia. Tongsis menjadi salah satu satu alat bantu paling praktis untuk mengambil foto selfie, terutama jika kalian termasuk pemalu untuk minta bantuan orang lain dalam mengambilkan foto. Dewasa ini, sudah banyak alternatif model tongsis yang bisa kalian gunakan, mulai dari model standar hingga tongsis dengan konsep canggih yang dilengkapi dengan kipas angin dan lampu (lihat foto dibawah). Kalian juga dapat membeli tongsis yang bisa sekalian berfungsi sebagai tripod, sehingga kalian nggak perlu repot-repot membawa tripod tambahan. Tongsis canggih, via petapixel Hanya saja, perlu diketahui kalau nggak semua tempat wisata mengijinkan penggunaan tongsis. Sebagai contoh, penggunaan tongsis dilarang di 1195 stasiun di Jepang (termasuk stasiun yang dilalui oleh shinkansen). Salah satu alasannya karena penggunaan tongsis dikhawatirkan merusak fasilitas setempat (yang memang tidak dirancang untuk ramah tongsis). Selain itu, penggunaan tongsis juga dikhawatirkan dapat mencelakakan pengguna stasiun lainnya. Nggak hanya di Jepang, beberapa tempat lainnya juga diketahui melarang atau membatasi penggunaan tongsis dengan berbagai alasan. Beberapa diantaranya adalah National Gallery of London, The Palace Museum (Beijing), Istana Versailles (Perancis), Colloseum (Italia), dan di beberapa tempat di Korea Selatan (terutama untuk tongsis yang tidak berlisensi). Jika ingin membawa tongsis sebagai ‘partner’ untuk mengambil foto selfie saat solo traveling, perhatikan beberapa tips berikut ini: - Perhatikan dengan seksama apakah tempat wisata yang kalian kunjungi mengijinkan penggunaan tongsis atau tidak. Jika tidak dapat menemukan tanda/informasi yang jelas, kalian dapat mengamati wisatawan lain di tempat tersebut apakah ada yang menggunakan tongsis atau tidak. - Untuk menghasilkan foto selfie yang keren, kreatiflah dalam penggunaan tongsis. Kalian bisa bereksperimen mengambil foto dari berbagai angle, termasuk menempatkan tongsis di pundak untuk mengambil foto dari belakang. + + + B. Tripod Selalu Jadi Teman Setia Untuk Mengabadikan Selfie Ilustrasi, via shutterstock Selain tongsis, tripod nggak pernah gagal menjadi teman setia bagi solo traveller yang berniat mengabadikan foto selfie. Dengan meletakkan kamera di atas tripod, kalian bisa bebas bergaya tanpa harus sibuk memegangi kamera seperti saat menggunakan tongsis. Tripod juga memungkinkan sudut pengambilan gambar yang lebih luas, karena selfie hanya bisa menangkap gambar dalam jarak dekat saja. Hanya saja, nggak semua traveller suka membawa tripod. Selain karena berat, tripod juga kerap dianggap kurang praktis karena kita harus selalu melakukan bongkar pasang setiap kali akan mengambil foto. Mungkin karena itulah penggunaan tongsis terlihat lebih populer dibanding tripod (khususnya bagi solo traveller). Kamera dan gorilla pod, via portative Untungnya, saat ini perlengkapan tripod pun sudah semakin bervariasi. Sudah makin banyak tripod yang dirancang dengan berat yang relatif ringan untuk dibawa-bawa oleh traveller wanita sekalipun. Modelnya pun beragam, mulai dari model standar hingga model yang fleksibel seperti gorilla pod. Model tas untuk membawa tripod pun semakin beragam dan makin stylish, sehingga tripod tak perlu lagi menjadi masalah untuk dibawa-bawa oleh solo traveller. Tongsis sekaligus tripod, via hisypix Alternatif lainnya, kalian bisa membeli tongsis yang dilengkapi dengan aksesoris kaki-kaki sehingga bisa berdiri layaknya tripod. Dengan demikian, kalian nggak perlu repot-repot membawa tongsis dan tripod, apalagi jika kalian berwisata tanpa membawa kamera DSLR. + + + C. Bersahabatlah dengan GoPro, dan Semua Akan Baik-baik Saja. GoPro, via behance.net Bagi solo traveller yang memang hobi mengabadikan foto-foto traveling keren, termasuk foto selfie, jangan ragu berinvestasi dengan membeli GoPro. GoPro merupakan sebuah merk action camera yang dirancang untuk merekam aksi-aksi ekstrim seperti motocross, bungee jumping, skateboarding, dan lain-lain. Asyiknya, GoPro ini memiliki banyak aksesoris pendukung yang membuat GoPro ini semakin mudah dibawa kemana saja. GoPro juga bisa dihubungkan dengan smartphone, sehingga pengguna bisa mengontrol kamera dari kejauhan. Mantap nggak tuh? + + + D. Berinvestasilah dengan Membeli Kamera yang Bagus. Ilustrasi, via travelnews Oke, saat ini memang sudah banyak handphone yang dilengkapi kamera dengan resolusi tinggi. Namun tetap saja, nggak ada salahnya kalian berinvestasi membeli kamera yang bagus. Apalagi jika kalian memang hobi melakukan traveling dan suka mengambil foto-foto keren. Secanggih dan sekeren apapun kamera handphone, tetap saja tidak akan bisa mengalahkan kamera dengan lensa yang bagus (selama didukung dengan skill yang memadai). Tapi, entah apakah kalian menggunakan kamera handphone maupun kamera DSLR, yang paling penting adalah kalian memahami caranya menggunakan kamera tersebut. Bukan, maksudnya bukan sebatas mengetahui mana tombol on dan off, tapi memahami aneka fitur terbaik dari perlengkapan kalian. Percuma memiliki kamera canggih jika kalian nggak mengerti cara menggunakannya, karena pada akhirnya semua akan kembali pada keahlian masing-masing. * * * * * 2. Manfaatkan Aneka Teknik Berikut Ini Untuk Mengambil Foto Selfie Keren A. Manfaatkan Mode Self-Timer Ilustrasi foto seluruh badan yang diambil oleh solo traveller, via zeitjung Bagi solo traveller, self-timer adalah sahabat terbaik untuk mengambil foto selfie. Entah kalian berfoto menggunakan tongsis atau tripod, atau bahkan menggunakan action camera seperti GoPro, self-timer memungkinkan kalian untuk mengambil foto seluruh badan seperti jika foto itu diambil oleh orang lain. Dewasa ini, hampir semua handphone dan kamera telah dilengkapi dengan self-timer. Namun kalaupun kamera kalian tidak memiliki mode itu, ada banyak aplikasi yang bisa diunduh kok. Cara untuk menggunakan self-timer pun sangat mudah. Kalian hanya perlu menempatkan kamera pada sesuatu yang stabil (seperti tripod ataupun permukaan datar), mengeset waktu, dan kemudian berlari mencapai posisi yang tertangkap kamera untuk berpose sesuai keinginan. + + + B. Burst Mode Ilustrasi, via heartmybackpack Jarang berhasil mengambil foto bagus dalam jepretan pertama? Manfaatkan saja fitur burst mode! Burst mode merupakan fitur di kamera yang memungkinkan kita untuk mengambil banyak foto dalam satu kesempatan. Setiap device memiliki kemampuan yang berbeda-beda untuk menangkap banyaknya jumlah frame per-detik. Dengan mengaktifkan fitur burst mode, kalian akan memiliki banyak alternatif foto untuk dipilih. + + + C. Manfaatkan Screenshot Video Ilustrasi, via meetup Cara lain untuk mendapatkan foto selfie keren saat melakukan solo traveling adalah dengan merekam video; bisa video pendek maupun video panjang. Selanjutnya kalian tinggal memilih momen-momen yang kalian sukai dan lakukan screen shot. Gampang banget kan? Memang sih kualitasnya mungkin akan berbeda dengan mengambil foto menggunakan mode kamera. Tapi hey, saat ini sudah banyak software editing yang bisa dimanfaatkan untuk memperbaiki kualitas foto, kan? + + + D. Minta Tolong Sama Traveller Lain Itu Nggak Dosa Kok! Ada kalanya kita harus minta tolong pada traveller lain maupun penduduk setempat untuk membantu mengambilkan foto selfie. Misalnya saja saat kita nggak bawa perlengkapan memadai untuk melakukan selfie (seperti tongsis dan tripod), maupun karena nggak ada bidang datar untuk meletakkan tripod. Nggak perlu malu, karena hal tersebut sudah sangat lazim dilakukan oleh wisatawan. Hanya saja, memang sih nggak ada jaminan kalau kualitas jepretan orang lain tersebut akan sesuai dengan keinginan kita. Karenanya, coba deh perhatikan beberapa tips berikut ini untuk mendapatkan hasil jepretan terbaik (yang bisa kita dapat dari orang lain): 1. Mintalah bantuan pada wisatawan lain dibanding penduduk setempat. Ilustrasi, via pinger Biasanya sesama wisatawan lebih mudah dimintai tolong untuk mengambilkan foto selfie dibanding minta tolong pada penduduk setempat. Selain itu, wisatawan biasanya juga lebih terbiasa menggunakan perlengkapan memotret dan lebih tahu angle terbaik untuk menghasilkan sebuah foto yang keren. Tentu saja nggak semua wisatawan seperti itu ya! 2. Minta tolong pada wisatawan yang membawa kamera DSLR Ilustrasi, via edunova Jika kalian menggunakan kamera DSLR dan menginginkan hasil jepretan terbaik, kalian bisa mencari wisatawan lain yang juga membawa kamera DSLR untuk dimintai tolong mengambilkan foto selfie. Mereka yang memiliki DSLR jelas lebih terbiasa menggunakan kamera jenis tersebut, dan kemungkinan besar akan memperlakukan kamera kalian dengan hati-hati layaknya kamera sendiri. 3. Minta mereka untuk mengambil setidaknya 3 foto selfie kita Ilustrasi, via cepamagz Lho, kok 3 foto? Penjelasan singkatnya kira-kira seperti ini. Pada jepretan pertama, orang baru akan beradaptasi dengan kamera kita. Ada kemungkinan dia akan mengambil foto agak nge-blur. Pada jepretan kedua, mungkin saja kitanya yang nggak siap untuk berpose. Baru pada jepretan ketiga, baik si pengambil foto maupun kita biasanya sudah siap 100%, sehingga hasil fotonya sesuai seperti yang diharapkan. 4. Jangan ragu menjelaskan konsep foto yang kalian inginkan Ilustrasi, via storm Berencana untuk mengunggah selfie tersebut ke Instagram maupun album digital kalian? Jangan ragu untuk menjelaskan konsep foto yang kalian inginkan saat minta tolong pada traveller lain, supaya hasil fotonya sesuai dengan feed yang kalian inginkan. Kalau perlu, settingkan kamera dan atur pada posisi yang diinginkan, sehingga traveller lain hanya tinggal memencet tombol saja. Tapi tentu saja kalian juga harus berbesar hati seandainya traveller tersebut tetap tak bisa menghasilkan foto seperti yang diinginkan ya! 5. Kalau perlu, tawarkan untuk ganti mengambilkan foto selfie Ilustrasi, via shutterstock Ini sih tips standar untuk mencairkan suasana saat meminta bantuan dari traveller lain. Jika perlu, tawarkan bantuan untuk mengambilkan foto bagi mereka – khususnya jika kalian bertemu dengan solo traveller lainnya. Dengan begitu, sesama solo traveller bisa saling membantu untuk mengambil foto selfie masing-masing. 6. Jangan ragu minta tolong pada traveller lainnya Ilustrasi, via shutterstock Merasa kurang puas dengan hasil jepretan dari orang yang kita mintai tolong? Jangan ragu dan malu untuk minta tolong pada traveller lainnya lagi. Siapa tahu kalian lebih beruntung menemukan traveller lain yang lebih mahir mengambil foto dibanding orang sebelumnya. * * * * * 3. Random Tips Lainnya: A. Kenali Angle Terbaik Kalian Ilustrasi, via expressvpn Ini salah satu tips paling penting saat mengambil foto selfie, dan bisa diterapkan dalam berbagai kondisi selain saat solo traveling saja. Dengan mengenali angle mana yang paling cocok untuk kalian, maka kalian nggak perlu mengambil foto hingga ribuan kali (lebay mode on) hanya untuk menemukan pose terbaik untuk kalian. Jangan malas juga mengeksplorasi angle. Kadang foto terbaik kalian dapatkan dari angle yang tak terduga. Misalnya saja dengan mengarahkan kamera sedikit ke atas, atau malah ke bawah. + + + B. Cari Tahu Konsep Foto yang Kalian Inginkan Ilustrasi, via jdandj Traveller (termasuk solo traveller) biasanya suka mengunggah aneka foto travelingnya di berbagai kanal media sosial miliknya, entah itu Facebook, Flickr, maupun Instagram. Supaya foto-foto kalian lebih dari sekedar foto traveling biasa, ada baiknya kalian mencari tahu feed seperti apa yang kalian inginkan. Apakah kalian menginginkan foto-foto bernuansa dinamis? Ataukah kalian menginginkan foto dengan konsep tenang dan anggun? Cari tahu style yang kalian inginkan dan kalian sukai, dan belajarlah mengambil foto sesuai style yang diinginkan dan disukai tersebut. Daripada menjepretkan kamera secara random dan menghasilkan ratusan foto yang bisa ditemukan di berbagai brosur wisata, lebih baik kalian menghasilkan lebih sedikit foto namun menampilkan keunikan dan ciri khas kalian sendiri. Tips: Jika belum menemukan gaya foto yang sesuai dengan keinginan, kalian dapat melihat-lihat pinterest untuk menemukan inspirasi yang bisa dicontek. + + + C. Jangan Malu! Bebaskan ekspresimu, via notey Salah satu penyakit klasik yang kerap menghampiri solo traveller saat akan mengambil foto selfie adalah bersikap malu-malu di depan kamera. Alhasil foto yang dihasilkan sebatas foto-foto standar yang nggak ada bedanya dengan foto di studio dengan latar belakang pemandangan buatan. Padahal, hey, untuk apa malu? Kalian mungkin akan terlihat aneh jika bergaya sendirian di depan tripod, atau mengeluarkan ekspresi yang aneh-aneh saat memegang tongsis. Tapi, jika itu bisa membantu menghasilkan foto traveling yang tak terlupakan, semua usaha dan rasa malu itu akan sebanding dengan hasilnya kan? Ada beberapa tips yang mungkin bisa membantu menekan rasa malu saat mengambil foto selfie kala solo traveling: - Lakukan hal-hal yang bisa membuat kalian rileks saat di depan kamera, entah itu tertawa, menari, atau bahkan melompat-lompat. Jangan takut terlihat aneh. Takutlah jika kalian melewatkan kesempatan untuk mengambil pose keren di tempat yang belum tentu akan dikunjungi lagi. - Saat memutuskan untuk mengambil foto selfie dengan gaya yang unik, abaikan pandangan aneh dari orang-orang di sekitar kalian. Toh belum tentu kalian akan bertemu lagi dengan mereka, kan? - Ingatlah kalau mengambil foto traveling lebih dari sekedar memotret pemandangan saja. Hey, setiap orang bisa mengambil foto dari Google dan mengaku kalau mereka pergi ke tempat itu. Karena itulah penting bagi kalian untuk sesekali melakukan selfie, sebagai bukti otentik kalau kalian memang pergi mengunjungi tempat tersebut. Agar foto selfie-nya berbeda dengan foto yang dilakukan di studio berlatar pemandangan palsu, jangan segan memasukkan kepribadian kalian. Mau bergaya gokil? Serius? Lakukan saja apapun yang kalian mau, dan jangan malu-malu! * * * * * Note: Saya baru tahu kalau mbak Hasdevi Agrippina Dradjat pernah membuat tulisan dengan tema sejenis. Mampir juga kesini ya: Dengan Cara-cara Ini, Kamu Tidak Perlu Khawatir Tidak Akan Mendapatkan Foto Traveling Kece Saat Traveling Sendirian
    2 likes
  40. sudah lama sekali saya ingin berkunjung ke kota ini, selama 3 tahun kerja di tiongkok, kesempatan tersebut tidak pernah datang , tapi rasa penasaran dan keingin tahuan yang besar, akhirnya membawa saya melakukan perjalanan ke kota ini dalam tour 15 hari ke Tiongkok oktober 2016 kemarin, dengan cuaca akhir musim gugur yang sangat sejuk dan nyaman, udara sekitar 10 drajat celcius sampai 20 drajat celcius ke ingin tahuan soal kota xian , adalah karena merupakan salah satu dari 4 kota yang pernah menjadi ibu kota di tiongkok , selain itu merupakan kota muslim , ada nya terracota , dan ada air mancur yang katanya terbesar di dunia. Dahulu kala , kota ini bernama Chang’an.tetapi saat ini di kenal sebagai kota xian Kota tua ini terletak di bagian utara Tiongkok. Kota ini merupakan salah satu dari empat ibukota kuno Tiongkok. Xi’an juga pernah jadi ibukota beberapa dinasti kuno Tiongkok. Makannya kota Xi An juga terdaftar sebagai Ibukota Bersejarah di Dunia oleh UNESCO sejak tahun 1981 bersama Athena, Roma, dan Memphis. Kota Xi’an dibangun di masa Dinasti Han, sekitar 206 tahun sebelum Masehi. Pada masa itu, Dinasti Han menjadikan kota Xi’an sebagai ibu kota kerajaan. Kota xian di kelilingi oleh tembok benteng, tembok ini dibangun pada abad ke-14 oleh Zhu Yuanzhang, yaitu Kaisar pertama pada Dinasti Ming, Tembok Xi’an ini memiliki ketinggian 12 meter dengan lebar bagian atasnya antara 12-14 meter, sementara lebar bagian bawah atau dasarnya antara 15-18 meter. Tembok ini berdiri sepanjang 13,7 kilometer yang mengelilingi area seluas 14 kilometer persegi di dalam kota. Ada empat pintu gerbang utama, dan merupakan satu-satunya cara untuk akses masuk dan keluar ke kota kuno. Setiap gerbang diawasi oleh penjaga pada tiga menara , sebenarnya jumlah gerbang adalah 18 buah, tapi tidak semua bisa di lewati/dimasuki anda bisa jalan jalan di sekitar tembok tersebut, anda juga bisa naik ke atas tembok sambil melihat pemandangan kota xian, diatas juga banyak yang memakai sepeda untuk keliling tembok tersebut, sedangkan pada malam hari , tembok ini akan indah sekali , karena dikelilingi oleh lampu sepanjang tembok, harga tiket untuk naik keatas adalah RMB 54 (kurs sekitar 2.000) sedangkan harga sewa sepeda adalah RMB 40 sampai RMB 60 , jarak jalan kaki keliling tembok adalah sekitar 4 jam, sedangkan naik sepeda katanya sekitar 2 jam Semua gerbang akan terhubung satu sama lain, anda masuk lewat pintu manapun akan sama saja, tetapi biasanya para turis akan melewati gerbang yongning, karena paling dekat dengan pusat kota/ bell tower/ drum tower/ muslim quarter, jika bicara xian , anda akan sering melihat sebuah pagoda tua, itulah ikon kota xian tembok xian merupakan batas yang memisahkan kota baru xian dan kota lama xian , di bagian dalam tembok kota, maka anda akan menemukan kota lama yang tentunya masih berciri khas kota tiongkok lama seperti masih banyak gang gang kecil , banyaknya bangunan tua yang masih terjaga seperti bell tower, drum tower dan muslim square sedangkan kota baru terdapat di sisi luar tembok kota xian, khas dari kota baru xian adalah jalan yang lebar, kesibukan perkantoran dan pusat perbelanjaan modern, gedung gedung yang sangat tinggi. Kedua sisi tembok kota Xi’an tetap terhubung tanpa halangan, cuma tembok xian yang membatasi, tetapi akses transportasi umum baik taxi, bus, kereta bawah tanah sangat mudah di dapat Kota Xi’an sebagaimana umumnya kota kota di negeri tiongkok, juga ramah bagi pejalan kaki, dengan trotoar yang lebar, jalan yang bersih dan rapi , maka walau kita berjalan jauh, tidak terasa capek dengan udara akhir oktober ini. salah satu hal yang saya pelajari dan kagumi dari kota ini adalah : penataan kota yang rapi dan indah sebagaimana kota kota di tiongkok lainnya, peninggalan sejarah yang masih di jaga dengan baik dan tidak di gusur, malah peninggalan sejarah tersebut di rawat dengan baik, xian membuktikan bahwa peninggalan sejarah tanpa perlu di gusur untuk kemajuan teknologi dan perkembangan bisnis kelas dunia, malah bisa jalan beriringan dan bersama, salah satu Dari kota ini kita bisa belajar penataan kota yang apik dan indah. Peninggalan sejarah yang masih dijaga dan tak terbuang. Justru dijadikan aset dan kekayaan lokal. Xi’an membuktikan peninggalan sejarah bisa berjalan beriringan dengan kemajuan teknologi dan kesibukan kota bisnis kelas dunia. tembok kota xian bukannya ngak pernah di rencanakan untuk di hancurkan, pada masa pergerakan sosial (penghancuran budaya) sekitar tahun 1950, tembok kota xian hampir di hancurkan, untungnya salah seorang ahli sejarah berhasil merayu sekretaris jenderal dewan negara saat itu, xi zhong xun, yang merupakan ayah dari presiden tiongkok saat ini xi jin ping, sehingga tembok kota tersebut tidak jadi di hancurkan jika anda punya kesempatan, jalan jalan lah ke kota xian ini, saya saja masih ingin berkunjung untuk tulisan soal drum tower/bell tower dan muslim quarter ada di tulisan sebelumnya dan untuk wisata lainnya di sekitar xian, ditunggu ya
    2 likes
  41. @dernz27 Pantai Goa Cina bisa tuh dan Pantai Balekambang juga bisa mas :)
    1 like
  42. Saran saya cari hotel d deket Jeju intercity bus terminal. Banyak koq hostel yang murah. Apalagi pas d sebrang juga ada. Nah kalo nginep d dkt terminal enak bisa kemana2 gampanx karena itu terminal utama dan dari bandara juga dkt cuma beberapa menit aja.
    1 like
  43. iyuaa, gitu mod @deffa hallooo kakak @cheezlover @betmen @Dewi Julianti @Stefanus Sanjaya @noped ,, salam kenal !!
    1 like
  44. Sering digodain sama petugas airport... Kan aku kalo abis chek in trs mau ke waiting room gitu.. yang paling parah itu aku pake dress dan semacam rompi gitu.. aku pake itu krna buat nutupin bagian belakang punggung itu dress nya gak sampe atas.. jadi hmm maaf yaa BH yang belakang kelihatan, naahh makanya aku pake rompi gitu... Kan saat itu segala macam harus masuk mesin detector.. aku uda jelasin itu rompi buat nutupin, kalo jaket oke laa masuk mesin detector, lagian kan aku juga melalui mesin apalah itu dan ada petugas pake alat apa utk detection seluruh badan kan... Ya sudah dengan sedikit terpaksa buka rompi itu.. dan yaaaa begitulah semua mata melihatku karena pakaianku.. bayangin aja kek cabe cabean yang mo dugem kali yaaa baju belakang kelihatan sebagian punggung dan hmm maaf BH.. itu dress emang uda di desain gitu dalamnya kaos atau pun luar pake rompi . Tapi petugas airp nya gak mau memahami penjelasan aku.. ape next pake lingerie atau bikini sekalian yaaaa... Biar makin hot kalo di airport hahahaha.. Eeehh jadi curhat gini yak
    1 like
  45. Sayangnya kita belum kenal, jadi gak janjian kemarin ya mbak ? Semoga next time bisa ketemu yaaaaa
    1 like
  46. ya suka ada seh pengajian akbar gitu tapi paling RT hanya Mengetahui saja :)
    1 like
  47. @Opie Indah Lestari Solo lebih dekat dari Jogja sekitar 1-2 jam tergantung traffic (bisa naik kereta juga), jadi mungkin Jogja - Solo - Semarang. Tapi tergantung rute kamu datang dan pulang nya dari mana ke mana
    1 like
  48. ya karena persaingan nya cukup ketat disana jadi perang harga di mana2 @Dewi Calico
    1 like
  49. 1 like
  50. ini nih kalo udah travelling kayaknya udah ngak boleh malu. pasang gaya sesuka hati aja lah. dimanapun dan kapanpun. mumpung gak ada yg kenal
    1 like