Tira_dhis

Members
  • Content count

    173
  • Joined

  • Last visited

About Tira_dhis

  • Rank
    Senang Jalan Jalan
  • Birthday 05/14/1991

Profile Information

  • Gender
    Male
  • Location
    Jakarta
  • Interests
    Music, Swimming, Dancing, Reading and Traveling of Course :-)

Recent Profile Visitors

4,035 profile views
  • ery

  1. Halo Guys... Hari selasa minggu lalu tepatnya 12 Agustus 2014, Saya liburan di Bali. Naik pesawat Air Asia Indonesia PP + Airport Tax itu 1,4 Juta. Pesennya dari akhir Juni. Beda dari 2 tahun lalu yang memang Saya buat intenarynya. Tahun ini Saya gak buat sama sekali. Berangkat dari Soekarno-Hatta Airport, Jakarta pukul 09:55 WIB dan tibanya pukul 12:55 WIT. Dari Bandara, udah ada yang jemput, yaitu Sepupu Saya yang emang stay di Bali. Rumahnya sekitar Renon di dekat Konjen USA. Setelah istirahat sebentar dan makan siang, pukul 16.00 WIT, di temani Adiknya Sepupu Saya naik Motor menuju Lapangan Renon yang sering Saya dengar suka ada acara PKB gitu. PKB (Pekan Kebudayaan Bali). Setelah foto-foto sejenak, Kami melanjutkan perjalanan ke Daerah Kuta. Oh ya di Lapangan Renon banyak yang sedang jogging. Di Pantai Kuta, Saya melihat Sunset. Puas jeprat-jepret, Saya kemudian menuju Hard Rock Cafe untuk berfoto di tulisannya. Hari pertama selesai sampai di situ. Hari kedua, perjalanan Saya agak jauh. Yaitu ke Pura Agung Besakih di daerah Karangasem. Di tempuh dengan Motor + bertanya sana-sini meski sudah pakai GPS tetap nyasar itu total perjalanan 3 jam. Tiba di Pura Agung Besakih pukul 10.18 WIT. Saya parkir Motor di belakang Kamar Mandi dan yang parkir Saya sendiri. Agak nyesel juga sih. Karena di Pura Agung Besakih Saya merogoh kocek hampir 150 ribu. Buat apa aja tuh ? Jadi sebelum masuk pelatarannya, di bawah udah di mintain 15 ribu. Oke masih maklum deh. Sudah naik dan sampai tempat Parkir, di suruh beli kembang 2 biji yang harganya 10 ribu/ plastik dan untuk parkirnya 5 ribu. Kemudian, karena Saya gak bawa sarung, di tarik lagi uang untuk sewa 10 ribu. Udah tuh ya di tempat Parkir aja Saya keluar uang 35 ribu. Terus pas menuju ke pelataran Pura Agung Besakih ada Ibu-Ibu nyamperin. Katanya kalau masuk gak bawa dupa gak boleh. Padahal jelas-jelas Saya udah bilang gak sembahyang. Saya Muslim. Namun yah tuh Ibu maksa. Karena Ibu itu liat plastik kembangnya 2 buah, Dia ngasih 2 plastik dupa yang harganya 10 ribu/1 plastik dupa. Mau naik ke tangga Puranya, ada Ibu-Ibu lagi nawarin jasa buat jadi guide. Pengalaman Saya pas ke Pura Taman Ayun, Saya cuman bayar 10 ribu dan jeprat-jepret sendiri. Endingnya Saya harus merogoh 50 ribu. Walaupun Ibu itu nyindir-nyindir dengan berkata "biasanya Saya di bayar 200 ribu Mas". Dalam hatiku, "muke gile Lu. Ogah !" Pokoknya selesai keliling Pura Saya bayarnya 50 ribu. Ya udah, Saya jeprat jepret terus Saya minta fotoin Ibunya itu. Saya terus di ajarin cara berdoa. Setelah itu di suruh nyumbang (yang ini gak usah di itung deh). Puas di Pura Agung Besakih, Saya meluncur ke arah Seminyak. Di perjalanan di Daerah lupa namanya, ada view bagus buat di jepret. Jadilah Saya menjepret-jepret sebentar. Di Seminyak, Saya ke KU DE TA. Susah nyarinya. Tapi akhirnya ketemu juga. Saya nyampe jam 4 sorean. Matahari masih cukup panas tuh. KU DE TA hampir 80% isinya Orang Bule semua. Satu pesan Saya, kalau gak bawa cuku uang dilarang kemari. Uang Saya pas-pasan sih cuman modal nekat aja. Hahaha.... Di KU DE TA sampai jam 7 malam aja. Abis itu pulang setelah ngejepret sunset. Di KU DE TA itu cuman minum Juice Strawberry, makan Sushi sama Air Mineral ngabisin 200 ribu. Saran Saya, mending minumnya air mineral aja. Juicenya masih lumayan Juice deket Rumah Sakit Saya di Semarang. Hahaha.... Hari ketiga, Saya ikut Pakde Saya yang Seorang Dosen di Universitas Udayana menengok Mahasiswanya yang KKN di Desa Satra, Kintamani, Bali. Naik Mobil dari Renon ke Desanya itu makan waktu 4 jam. Kami sempat berhenti di Daerah yang dingin dengan view Gunung Batur. Seperti biasa, menyalurkan hobi fotografi Saya, jeprat-jepretlah seketika. Tiba di Desa Satra, ternyata lagi mau persiapan Upacara Ngaben Massal. Sayang masih persiapan, jadi gak bisa lihat prosesinya. Oh ya, Saya juga lewat Trunyan, tapi gak sampai kesananya karena musti nyebrang dan kata Pakde serem. Daerah di Desa Satra cukup dingin udaranya. Kemudian pas pulang jam 1 siang, Kami menuju Jembatan Tukad Bangkung di Daerah Petang, Badung. Jembatan ini merupakan yang tertinggi di Asia dan terpanjang di Bali. Di tepi jembatan, karena udah siang dan ada Warung Bakso, makanlah Saya dengan Pakde disana. Saya sampai Renon (Rumah) jam 4 sore. Sejam istirahat, jam 5 udah sampai di Potato Head, Seminyak. Sama seperti KU DE TA, Saya sarankan Anda harus bawa uang banyak atau modal nekat kaya Saya. Di Potato Head karena cuman Seorang diri jadi hanya duduk di Bar. Kembung minum aja, Saya coba pesan Sandwich. Kenyang perut dan kantong pun keluar 200 ribu lagi. Dari Potato Head, Seminyak, Saya menuju ke Kuta. Cuman lurusan Seminyak. Di sana Saya janjian dengan Teman-Teman. Foto-foto di Monumen Bom Bali kemudian Saya menuju Sky Garden. Saya gak doyan dugem sebenernya tapi apa boleh dikata, Temen-Temen kumpulnya di situ. Jadilah Saya ke situ. 2 tahun lalu Saya juga kesini. Cuman gak sempet menjelajah. Sekarang Saya menjelajah dan banyak ruangan dengan genre musik berbeda. Dan Saya bau pertama kali liat langsung gaya-gaya Orang mabok seperti apa. Hehehe... Maaf cupu. Puas jeprat-jepret, ngobrol, liatin Temen minum dan taunya udah jam 4 pagi. Pulanglah Saya ke Rumah. Hari keempat atau hari Jum'at Saya menuju GWK. Shalat Jum'atnya di luar pelataran GWK. Petunjuknya liat yang pada pakai Kopiah dan Sarung serta bawa Sajadah. Hahaha... Di GWK, berhubung Sabtu besoknya ada event Dreamfields jadi akses ke tebingnya di tutup. Saya cuman nonton sendratari dan foto-foto di Patung Wisnu serta Burung Garudanya. Puas dari situ, Saya pulang untuk tidur siang. Mungkin efek kemarin pulang Subuh dan badan masih pegel-pegel akhir tergeletak di kasur. Pukul 19.00 WIT, Saya keluar Rumah dan tujuannya ke Seminyak (lagi). Tujuan Saya ke Mixwell Daerah Dhyna Pura. Saya gak usah jelasin Saya berkunjung ke Club apa. Searching aja di Google. Hehee... Saya bukan tipe Orang yang risih. Sebelum ke Mixwell dan sekitarnya, Saya konsultasi dulu ke Temen Saya yang suka sesama Perempuan yang sering ke situ kalau ke Bali. Setelah ready, Saya memberanikan diri. Ternyata di sana oke oke aja. Gak yang seperti Saya bayangkan. Emang ada stripteasenya, tapi bagi Saya ketika Dark Queennya muncul, itu sebuah humor yang kocak. Mereka pun tampilnya sambil ketawa-ketawa. Intinya Saya di sana cuman minum mix Juice dan pulang ke Rumah jam 1 pagi. Hari kelima, Saya malam mingguan di Crystal Beach, Double Six. Pas kesini, Saya naik Mobil bareng Temen-Temen. Sebelum kemari Saya makan Bubur Laota di Daerah Sunset Road. Pertama kali nyobain dan ketagihan. Apalagi Temen-Temen mesennya pada porsi jumbo. Udah udang jumbo terus juga ada kepiting. Sampai telerlah. Di Crystal Beach Saya dan Teman-Teman cuman sampai jam 8 malam. Setelah itu Saya tidur. Haha... Hari keenam, Saya ke Hanging Gardens Ubud, Daerah Payangan. Asal info aja nih, sebelum kesana kalau banyakkan reservasi dulu. Jangan lupa isi dompet di penuhin. Karena makanannya mahal-mahal. Saya aja cuman kentang goreng, milkshake dan air mineral 200 ribu hahaha... Tapi terbayarkan dengan indahnya pemandangan. Sempet kecewa karena gak boleh masuk soalnya belum reservasi. Berhubung katanya cuman seorang jadi deh di bolehin. Udaranya sejuk, dingin dan segar membuat mata merem melek ngantuk. Agak lama Saya di Hanging Gardens Ubud. Kalau kesini ada baiknya pakai motor aja. Soalnya jalannya curam dan kelok-kelok. Asal persiapkan pantat Anda tepos hehe... Karena jauh banget. Dari Ubud, Saya sore meluncur ke Seminyak (lagi) buat ke La Plancha. Temen-Temen udah nunggu di sana. Di La Plancha ya duduk-duduk, liatin Orang nyanyi karena ada live musicnya. Oh ya satu yang menakjubkan dan Saya baru lihat cuman di Bali aja, rata-rata bendera merah-putih di Bali ukurannya super jumbo. Gak ada yang kecil. Ada sih cuman jarang banget. Salute deh masih memeriahkan HUT Republik Indonesia hehe.... Puas di La Plancha, Saya di ajak makan Soto Ceker. Wuaaaah enake puol. Adanya di seputaran Kuta. Oh ya, ada satu yang mengenaskan, buat yang pakai Motor dan parkir di tempat gelap kayak di La Plancha misalkan, mending helmnya di bawa. Jadi helm Temen Saya yang baru beli dan harganya sejuta lebih (Temen Saya punya Pacar, Pacarnya Orang Bali) di ambil dengan cara di tarik. Padahal itu udah di taruh di bawah jok tapi namanya niat ya di tarik aja. Balik ke Soto Ceker, pokoknya enak sampai Saya nambah, apalagi kalau di traktir hahaha.... Makin enak. Terus tadinya Saya mau bungkus Nasi Pedas karenakan sebelahan tuh lokasinya sama Soto Ceker. Berhubung Saya besok jalan lagi dan takut mules dan malah menghambat perjalanan, mending gak jadi beli. Hari ketujuh atau Senin, Saya ke Tanah Lot. Sebenernya udah pernah sih, cuman pengen aja kesini lagi. Saya lewatin Tol Bali Mandara. Udah 3 kali lewatn tol ini. Pertama pas mau ke Denpasar dari Seminyak naik Motor, kedua pas mau ke Seminyak dari Denpasar naik Mobil, ketiga pas mau pergi ke Tabanan terus sama dari Tabanan ke Jimbaran. Di Tanah Lot, foto-foto, kebetulan ada yang abis sembahyang. Momennya cukup pas deh. Puas di Tanah Lot, Saya menuju Uluwatu. Mau ke Pura Luhur Uluwatu. Sebelumnya mampir dulu di Mall Jimbaran, numpang buang air kecil. Dari Tabanan ke Uluwatu + nyasar itu 4 jam perjalanan dan pantat tepos haha....Sekali lagi, tapi seru abiiiis.... Pura Luhur Uluwatu pemandangannya menakjubkan namun hati-hati, Monyetnya bringasan hahaha... Di sana gak sampai lihat Tari Kecak. Soalnya baru mulai setengah 7 malam. Uluwatu ke Renon jauh soalnya. Pas pulang ke Denpasar dan lewat jalan Tol, Saya sempet foto-foto sambil jalan. Kan di jalan tol gak boleh berhenti. Oh ya, Saya sempet panik pas dari Tabanan ke Jimbaran lewat Tol. Karena sebelum ambil karcis, Saya salah masuk jalur. Saya masuk jalur Mobil. Harusnya Motor. Bagi pengendara Motor perhatikan rambu-rambu masuk sepeda Motor saat mau masuk Jalan Tol Bali Mandara. Dan akhirnya Selasa hari ini berakhir sudah kunjungan Saya di Bali. Seminggu kurang puas sepertinya. Namun Saya tahu di mana tempat bagus untuk honeymoon. Hahaha.... Sekian... Beberapa Saat Sebelum Mendarat di Bandara Internasional Ngurah Rai, Bali Lapangan Renon Sunset di Pantai Kuta Akhirnya Foto di Sini Juga Pura Luhur Agung Besakih Berlatar Belakang Gunung Agung Pura Luhur Agung Besakih. Puranya Pura di Bali Pura Luhur Agung Besakih. Puranya Pura di Bali Pura Luhur Agung Besakih. Puranya Pura di Bali Pura Luhur Agung Besakih. Puranya Pura di Bali Di Daerah Klungkung KU DE TA Sunset di KU DE TA Dari Pantai KU DE TA Lanjutannya nanti lagi ya... Mau istirahat... Pantengin terus thread ini... Thanks's...
  2. www.yudhistiraamransaleh.com | Trip Bali on August 12-19, 2014

  3. Alhamdulillah Online Lagi Hhaah....

  4. Insya Allah, Bali 12-19 Agustus 2014

    1. deffa

      deffa

      wih abis lebaran langsung ke bali neh mas :D

    2. Tira_dhis

      Tira_dhis

      Halo Mas @deffa Baru online lagi.. Abis error ya jalan2nya... Minal Aidin ya Mas... Iya nih ke Bali seminggu. Yuk yuk ikuuut....

    3. deffa

      deffa

      @Tira_dhis

      minal aidini juga mas, iya kemaren lagi maintenance sekarnag udah beres :D

  5. Insya Allah, Trip to Bali on August. Yippieeeee....

  6. www.yudhistiraamransaleh.com

  7. Mas mau tanya. Sayakan juga berlangganan email Air Asia. Sering dapet Tiket Promo. Nah pas klik linknya. Kita kayak mesen tiket biasa aja. Jadi harganya ya gak terlampau murah kayak di pengumuman. Itu caranya biar pengumuman dan kenyataannya sama bisa gak ? Anyway, mudengkan Mas maksudku ? :)
  8. Tira_dhis

    State Visit Japan Nov 20 - Dec 5, 2013

    NUS Mas @deffa... Makasih doanya Mas @Nightrain
  9. Tira_dhis

    State Visit Japan Nov 20 - Dec 5, 2013

    @deffa Iya Mas abis ini di upload lagi gambar-gambarnya.... Aduh sering-sering nanti kapan Saya belajarnya Mas. Emang susah juga sih.... @Nightrain Iya soivenirnya mahal-mahal. Bagi Saya sih. Iya bener. Gak terlalu jauh. Sushi yang enak tuh di Stasiun ke 11 dari Shibuya. Jadi kalau ke Shibuya cari Line ke Miyamaedaira. Miyamae itukan Stasiun ke 13. Nah ini Stasiun ke 11nya. Lupa Mas. Hahaha... Soalnya banyak hal baru yang sudah memenuhi otak Saya. Iya rencananya Jum'at pergi, minggu pulang. Hanya untuk Beasiswa. Kemungkinannya sih besar. 100% (full scholarships). Tapi ini Saya udah bilang sih Saya bakal usahain dateng. Dia juga kasih choice buat ngirim berkasnya maksimal 14 Februari. Tapi kemungkinannya kecil kalau cuma ngirim berkas aja. Saya beasiswa Master Piano Mas. Jadi beres Dokter mau cari pelajaran yang lain, kebetulan Saya bisa Vocal dan Piano. Nah Saya cari beasiswa itu. Dan Alhamdulillah saat ini responnya sih baik. Iya Saya Kedokteran Mas.
  10. Tira_dhis

    State Visit Japan Nov 20 - Dec 5, 2013

    Berasa punya hutang ke 2 Orang ini @deffa & @Nightrain Hahaha.... Akhirnya Saya bisa kembali menulis penyelesaiannya. Hehehe.... Oh ya Alhamdulillah Saya juga menyempatkan Shalat Jum'at di Masjid terbesar di Jepang. Namanya Masjid Camii. Masjid ini di bangun oleh Pemerintah Turki. Khotbahnya pakai 2 bahasa. Jepang dulu kemudian Inggris. Begitu pun selebaran Khotbahnya. Halaman depan bahasa Jepang dan belakang bahasa Inggris. Puas Shalat, Berdoa dan menikmati indahnya Masjid Camii (Masjidnya di atas) Saya kemudian ke lantai dasar. Di lantai dasar ada beraneka macam buku dan tentang Turkilah pokoknya. Di lantai dasar juga tersedia makanan-makanan. Dari Masjid Camii di Ohyamacho, Saya kemudian melanjutkan perjalanan ke Kuil tertua di Jepang. Yup Asakusa. Waaaaaaah gak nyangka pokoknya Saya bisa kesini. Hahaha.... Sebelum masuk ke area Kuil, Saya tertarik dengan 'Tukang Becaknya'. Tadinya mau naik. Tapinya mahaaaaal.... Y1500/Rp.150.000 hanya untuk 15 menit. Ogah deh hahaha... Saya cukup melihatnya saja. Kemudian Saya masuk ke area Kuil Asakusa. Banyak yang berjualan dengan harga fantastis. Gak niat beli. Ya di sana Saya cuman foto-foto aja sih. Hehehe.... Di Asakusa Saya ketemu sama rombongan Temen Saya. Kemudian Saya di ajak Temen Saya ikut di rombongannya. Ternyata rombongannya ke Odaiba. Jadi Saya 2 kali ke Odaiba. Cuaca tetap dingin. Puas dari Odaiba, Temen-Temen Saya ngajak jalan lagi ke Shibuya. Entah ke berapa kalinya Saya ke sini dan gak pernah bosan. Keesokkan paginya, kembali Saya menuju Shibuya, buat ngopi. Hahaha.... Masih di Shibuya, kemudian Saya lanjut makan di Mc Donald's. Pas baru duduk (depannya kaca yang mengarah ke Gedung Seibu) ternyata ada demo. Mereka bawa-bawa bendera Jepang dulu dan sekarang. Entah apa yang Mereka demoin. Gak ngerti. Dari Shibuya, Saya kemudian menuju Bunkyo. Di Bunkyo ada Tokyo Dome. Tokyo Dome atau Tokyo Domu (Orang Jepang Bacanya), merupakan Stadion Bisbol berkapasitas 55.000 kursi. Tokyo Dome juga merupakan tempat penyelenggaraan Konser-Konser dalam dan Luar Negerinya Jepang. Sebut saja Rain yang merupakan Penyanyi Korea Selatan pertama yang tampil di situ, Britney Spears, Mariah Carey, Paul McCartney, Rooling Stones, Janet Jackson, Mick Jagger, Whitney Houston and Many More lah pokoknya. Tapi sebelum Saya ke situ, masih di area yang sama. Ada Roller Coaster gitu. Namanya lupa. Tapi harga tiketnyya Y1000 alias 100 ribu Rupiah. Setelah ngantri lama, akhirnya Saya naik juga. Cukup menegangkan dan ternyata beneran tegang setelah Saya tahu dari Saudara Saya di Jepang kalau ternyata tuh Jet Coaster bulan lalu abis kecelakaan. Untuk sampai sekarang Saya masih bernafas. Hahaha.... Nah abis dari situ, Saya foto-foto di deket Tokyo Dome. Kemudian Saya liat-liat di seputaran Pohon warna-warni. Bunkyo ke Miyamaedaira (tempat tinggal Saya) cukup jauh. Tapi ya gak apa-apalah. Gak menghalangi niat Saya buat ke Yebisu Garden Palace sekali lagi. Hahaha... Di sana cuman menikmati terangnya Yebisu karena Pohon Natal. Besoknya 1 Desember (hari Minggu) Saya gak ada schedule kemana-mana. Saya cuman di ajak Saudara berkunjung ke Rumah Temennya. Abis itu makan Sushi bareng. Murah loh Sushinya. Rame dan laku lagi. Makan hampir 30an piring cuman Y950. Gak nyesel deh. Oke tanggal 2nya Saya ke Disney Sea. Syalalala... Akhirnya Saya bisa ke Disney juga. Perjalanannya cukup panjang. Sampai terngantuk-ngantuk di jalan. Tapi Saya puaslah main seharian di Disney. Tiketnya lumayan mahal dari Dufan ya tapi puas. Ya pokoknya saran Saya kalau ke sini. Musti cobain segala permainan. Saya makan siang di Restoran Sailing Day Buffet. Harus hati-hati memilah dan memilih makanan dan minumnya. Kadang Pelayannya gak bisa jelasin dalam bahasa Inggris. -Maaf- kalau yang non Muslim sih gak masalah. Hehehe... Acara di Disney Sea, Saya tutup dengan melihat kembang api yang fantastis. Makannya kalau bisa bagi yang dompetnya tebel. Nginepnya di area Disneynya aja. Jadi bisa sampai Wahananya tutup semua. Saya cuman sampai jam setengah 11 malam. Sampai Rumah jam 1 pagi dan langsung molor. Keesokkan harinya, Saya menuju Ueno. Di Ueno katanya terkenal akan Tamannya yang cantik. Sayangnya pas Saya kesana, Ueno Parknya banyak yang lagi di renovasi. Jadi gak begitu lama Saya di Ueno. Dari Ueno, Saya menuju ke Yoyogi. Taman juga. Cuman agak luas. Sebelum Saya sampai di Yoyogi Park, Saya banyak melewati tempat makan atau Toko Busana yang branded-branded. Sempet lihat juga Artis Jepang yang lagi syuting. Tapi gak tau siapa namanya. Yang jelas banyak yang mengerubungi. Taman-Taman di Yoyogi cukup bagus. Banyak Keluarga yang menghabiskan hari Selasanya di situ. Ada yang bawa makanan dan beberapa minuman like Sake maybe. Ada juga Anak-Anak Sekolahan. Puas di Yoyogi Park. Saya menuju Meiji Jingu. Salah satu Kuil terkenal juga di Jepang. Di Meiji Jingu selain Saya berfoto dengan Orang-Orang yang make Kimono. Saya juga menyempatkan membersihkan wajah sesuai peraturan sebelum masuk Kuil. Airnya dingiiiiiin. Di Kuil Meiji Jingu ini sebenernya gak boleh foto-foto tapi ya namanya Saya Turis ya. Terus kalau gak di abadikan mau gimana coba ? Sempet kena tegur tapi gak di marahi. Dari Meiji Jingu, Saya kembali ke Shibuya. Kelaperan dan Saya makan Udon. Waaaah kalau ke Shibuya, musti nyoba Udon yang adanya di Line ke arah Miyamaedaira. Enak Udonnya. Dan ini Dia hari terakhir. Hari mendebarkan. Saya menuju Gunung Fuji. Perjalanan pergi yang panjang dan pulang yang mendebarkan. Ya gimana gak mendebarkan. Pas pulangnya macet. Sedangkan Pesawat Saya jam 11 malam. Tapi untungnya Saya kembali terselamatkan. Persiapan kesana, Saya bawa banyak bekel. Karena udara semakin dingin dan pasti bawaannya laper. Kemudian Saya membawa air minum. Tentunya baju, sarung tangan, topi dan penghangat lainnya. Sepanjang jalan, Saya terus menjeprat-menjepret. Dari Miyamaedaira Saya turun di Shibuya kemudian naik Kereta lagi ke arah Shinjuku. Kemudian turun dan langsung ke Loket Bus khusus ke Fujiyama di ujung jalan. Beneran di ujung Loketnya. Loketnya terpisah dari Stasiun Shinjukunya. Jam 6an Saya berangkat, Sampai di Terminal Fujiyama jam 11 siang. Kemudian Saya membeli tiket lagi untuk ke 5th Mount Fuji Station. Di Halte Saya berdiri, hanya sekitar 6 Orang yang akan ke Level 5 Gunung Fuji. Sekeluarga (3), Perempuan(2) dan Saya Seorang hahaha.... Kami berangkat dari Fujiyama Station pukul 11.25. butuh waktu 1 jam buat sampai. Jalannya menanjak. Dan tentu udaranya semakin dingin. Setengah jam perjalanan, Salju mulai tampak di pelupuk mata. Dan akhirnya jam 12.12 Saya tiba di Level 5 Gunung Fuji. Wussssh anginnya super. Di situ Saya foto-foto, main salju, ketemu Orang Australia yang membahas mengenai penyadapan dan kemudian terakhir Saya membeli oleh-oleh. Selama di Jepang Saya menghabiskan 20 Juta sudah termasuk Pesawat PP. Tapi Saya puas hampir setengah bulan di sana. Next time kalau di kasih kesempatan kesana lagi, Saya harus ke Hokkaido dan Kyoto. Doakan ya.... THE END !!!!!! Menara Masjid Tokyo Camii dari Kejauhan Pintu Masuk Masjid Tokyo Camii di Lantai Atas Di Depan Pintu Kajian Tentang Islam, Masjid Tokyo Camii dan Turki Pernak-Pernik di Ruangan ajian Tentang Islam, Masjid Tokyo Camii dan Turki. Sebagian Ada yang di Jual dan Free Asakusa Temple Di Bawah -Kayak Lonceng- Kuil Asakusa Ini Bagian Bawah -Kayak Lonceng- Kuil Asakusa Gerbang Kuil Asakusa Toko Souvenir di Kawasan Kuil Asakusa Finally, I'm Here Kuil Asakusa di Sore Hari Starbucks Coffee Shibuya Demo di Depan Mc Donald's Shibuya Demo di Depan Mc Donald's Shibuya Welcome to Tokyo Dome Jalur Roller Coaster yang Bakal di Naikkin Depan Tokyo Dome Ngantri Giliran Naik Roller Coaster Gambarnya Bersambung
  11. Tira_dhis

    State Visit Japan Nov 20 - Dec 5, 2013

    Maaf Aku lagi sibuk nih. Biasa mendekati akhir-akhir masa perkoassan. Nanti ini thread di lanjutin deh.... Mau curhat nih. Aku ada panggilan beasiswa ke Singapore tapi uangku cuman cukup buat PP Pesawat doang. Kira-Kira nih, di sana nanti bisa gak ya ngegembel ? Apa pas Visa on Arrival di tanya juga mau nginep di mana ? Mohon bimbingannya Suhu @deffa & @Nightrain
  12. Ke Singapore Bisa Ngegembel Gak Sih ? Hahaha

    1. Show previous comments  1 more
    2. Tira_dhis

      Tira_dhis

      Bukan mau berlibur Mba... hehehe.... Saya cuma mau Wawancara Beasiswa tanggal 22. 23nya pulang ke Semarang lagi.

    3. Sari Suwito

      Sari Suwito

      owh mau wawancara beasiswa. transport + penginapan ttp ada yg budget sih sptnya. good luck utk wawancaranya ya :)

    4. Tira_dhis

      Tira_dhis

      Kamsahamnida....

  13. Bingung Mau ke Singapura Ada Tes Tapi Nginep di Mana ???

  14. Tira_dhis

    State Visit Japan Nov 20 - Dec 5, 2013

    @deffa Dudu (bukan dalam bahasa Jawa) Tokyo Skytree itu New Tokyo Tower. Tokyo Skytree baru selesai aja 2012. Sedangkan Tokyo Tower udah ada dari tahun 1958 Bung @deffa Hehehe.... Oh ya soal padet, padetnya juga gak sama. Hehehe... Kalau Kita desek-desekkan. Di sana gak gitu. Iya emang hampir semua arsitekturnya mirip. @Nightrain Saya gak ke Tokyo Tower. Cuman lewat aja. Abis gak ada apa-apaan. Hehehe.... @kyosash Gak musim gugur juga sih.. Hehehe... Udah agak lewat beberapa minggu. Iya You must cicipin tuh Udon Jamurnya kalau ke Jepang. Tunggu lanjutannya ya kalau gak sibuk :-)
  15. Tira_dhis

    State Visit Japan Nov 20 - Dec 5, 2013

    Lanjuuuuuut !!! Di Meguro tempat di mana KBRI Tokyo berada, Saya sempat mencicipi masakan Cina. Tapi khusus ebi aja. Nah berhubung Saya Muslim jadi Saya cuman makan Nasi + Ebinya aja. Padahal di situ tersedia seperti lunpia dan kuahnya. Takutnya kedua makanan asing tersebut mengandung apa yang Agama Saya larang. Saya juga sempat memfoto bangunan-bangunan di Kota Meguro. Meguro menurut Saya Kota yang sepi. Pokoknya yang rame di Jepang itu Shibuya. Hahaha.... Oh ya pada hari Minggu, Saya juga sempat menulis status di Jalan2.Com kalau mau naik Gunung. Namanya Gunung Takao. Pokoknya dari Gunung ini, Gunung Fuji kelihatan. Dari Miyamaedaira, Saya dan Teman-Teman Saya yang tinggal di Jepang termasuk yang menjemput Saya pertama kali di Jepang turun di Stasiun Kitano Fuchu dan ganti line untuk menuju Stasiun Takaosanguchi. Dari Rumah niatnya jam 7 pagi WJP atau 5 pagi WIB. Cuman berhubung ada kendala bagi Saya, jadi berangkat jam setengah 8 pagi. Persiapan sudah di lakukan. Karena katanya dingin bingiiiiit. Alhamdulillah, kebetulan ada beberapa Orang yang sudah masak buat bekel di Gunung buat rame-rame. Tentunya masakan Indonesia. Hehehe.... Sampai di Stasiun Takaosanguchi, Saya dan rombongan foto-foto. Termasuk di Pohon warna-warninya Jepang yang namanya Momoji. Di area pepohonan ada yang jualan makanan (lupa apa dan lupa memfoto). Mau beli sih tapi harganyaaaaaaa.... Muahaaaaaal. Kelojotan deh langsung hahaha... Hampir 1000 Yen. Untuk mencapai Gunung Takao, Kita harus ngantri buat beli tiket. Jadi ada 2 pilihan menuju Gunung Takaonya. Kita bisa naik semacam term atau kereta gantung gak kayak di TMII. Berhubung salah satu rombongan berekspektasi kalau Kita gak sampai malam di Gunung, jadi pas ke atas Kita naik Term nah sedangkan pas turun alias pulang dari Gunung, Kita naik Kereta Gantung. Soalnya pemandangannya bagusan pulang naik Kereta Gantung di banding perginya. Dan ternyata antriannya panjang bingiiiiit. Cuman tertib sih. Pertama yang perempuan ngantri dan Laki-Lakinya beli tiket. Selesai beli Tiket, Kami menuju ke barisan antrian. Nah serunya ngantri jadi gak ngebosenin karena ada hiburannya. Pas banget Mereka baru persiapan buat menghibur Kita. Mereka Muda dan Tua serta Cowok dan Cewek macho yang ngangkat sendiri alat-alat musiknya. Top deh pokoknya. Saya juga rekam kok. Jadi Mereka tuh kayak mukul-mukul bedug tanpa henti. Jadi yang pertama main yang tua-tua dulu setelah salah satu ada yang kecapean, yang kecil kemudian menggantikan. Jadi musiknya gak putus. Sayangnya Mereka mulai ketika Saya hampir masuk ke dalam gedung untuk naik term itu. Singkat cerita, naiklah Kita ke dalam term kuning. Dan Termnya pun melaju pelan ke atas. Jadi Keretanya bener-bener menanjak curam. Bisa bayangin dong yang berdiri di Kereta, pegangannya musti kenceng. Untungnya Saya dapat duduk. Paling Saya pegangan ke pinggir bangku biar gak nyosor Orang di depan Saya. Model kursinya hadap-hadapan. Hampir 30 menit Saya dan tentunya Orang yang pada berdiri pegangan kenceng biar gak kayak botol yang ambruk di seruduk bola bowling. Akhirnya Kami semua tiba di atas. Tapi belum atas banget. Karena masih berkilo-kilo lagi menuju puncak. Setelah beristirahat sejenak, berfoto-foto. Catatan, foto di Rumah mirip Toraja aja musti ngantri. Gak percaya ? Coba aja deh kalau ke Jepang, ke Gunung Takao dan ke Rumah Toraja (Saya sebutnya Rumah Toraja). Tadinya Saya mau langsung foto, untungnya Temen Saya ngasih tau. Kalau gak bisa di marahin kali. Hahaha.... Setelah beres urusan, mulai ada yang ngeluarin Rotinya kemudian pada ke kamar mandi lalu ada yang foto-foto. Akhirnya Kami melanjutkan perjalanan ke atas Gunung Takao. Benar-benar fisiknya harus kuat. Singkat cerita sampailah Kita di puncak. Pemandangannya bagus. Dan Saya serta rombongan walau bawa bekel pengen nyobain Udon terenak di Mt.Takao. Ya tetep ngantrinya panjang. Hampir 1 setengah jam Kita ngantri akhirnya dapat juga kursi. Saya pesen Udon jamur. Setelah makan, kebetulan waktunya Shalat Dzuhur, karena Kita musafir jadi di gabung Shalat Dzuhur dan Asharnya. Dan ini pertama kalinya Saya Shalat di Gunungnya Orang Asing Hahaha.... Shalat di alam terbuka yang Orang Jepang untungnya pada biasa aja. Setelah beberapa lama Kita di puncak. Pukul 16.00 WJP, toko Udon yang Kami makan tadi udah tutup, pertanda hari mulai gelap. Kami pun turun. Catatan, walau Udonnya belom abis, kalau hari udah mulai gelap dengan kondisi transportasi yang gak banyak. Toko-Toko akan tutup. Berhubung Udonnya emang enak, always setiap tutup, jualannya udah habis. Perginya udah naik term dan sekarang pulangnya naik kereta gantung. Namun sayang, langit udah gelap. Karena naik Kereta Gantung kudu ngantri. Dan ngantrinya tuh 2 jam. Sebenernya term juga sama. Jadi Kita baru turun Gunung sekitar pukul 19.30 WJP. Udaranya sungguh sangat dingin. Oh ya di sela-sela Saya turun, Saya menyempatkan membeli Mochi. Mochi Jepang tuh rasanya agak beda dari sini. Karena pakai kecap asin. Untungnya bukan Saya yang beli. Saya cuman nyicipin. Hehehe.... Sampai di Miyamaedaira itu Saya dan rombongan pukul 23.20 WJP kalau gak salah. Gimana rasanya ??? Pegeeeeel. Habis mandi air hangat, Shalat Isya dan Maghrib, kaki di keatasin dan tidur. Besoknya kemana ? Besok menjumpai Teman yang baru saja datang dari Indonesia. Dia mengajak Saya kembali ke Imperial Palace. Pagi-pagi Saya sudah bersiap-siap buat ketemu Teman Saya. Dia menginap di Gotanda. Jadilah Saya dari Shibuya menuju Yamanote Line buat naik ke jurusan yang ada Ebisu, Meguro dan Gotandanya. Sampai di Gotanda, Saya menuju penginapannya. Singkat cerita Kami ke Imperial Palace lagi. Pokoknya hari itu cuman muterin Chiyoda aja. Abis gitu menuju Meguro buat makan Udon yang biasanya Pegawai KBRI makan. Abis makan, Saya mengajak Teman Saya main-main ke Shibuya. Berhubung Doi Perempuan, Saya juga nemenin Dia belanja. Dan tahukah Anda ? Ternyata H&M, Forever 21 dan Asbee lagi diskon gede-gedean. Berhubung Saya gak pernah membeli baju (selalu di beliin Orang Tua hahaha) Jadi uangnya hanya abis buat jalan-jalan, beli oleh-oleh seadanya dan makan. Keesokkan harinya, Saya melalang buana lagi nih. Sendirian tentunya. Tujuan Saya adalah Tokyo Skytree. Pokoknya dari Miyamaedaira agak jauh cuman sekali jalan. Jadi gak pindah-pindah Kereta. Turunnya di Oshiagee "Skytree". Sampai di Skytree dengan udara yang cukup dingin, Saya sangat takjub. Saya bukan melihat di gambar lagi melainkan langsung dengan mata kepala Saya. Sampai di sana, Saya foto-foto di depan tulisannya. Kemudian Saya langsung masuk ke dalam buat membeli tiket. Beli tiket aja ngantrinya panjang beuut. Sejaman ngantri akhirnya dapat juga tuh tiket. Ya sebenernya gak ada apa-apa sih. Cuman percuma aja gitu udah sampai cuman foto-foto di luaran. Hahaha... Saya kemudian setelah berada di lantai 350 melanjutkan mengantri tentunya membeli tiket lagi untuk mencapai lantai 450. Yang Saya kagumi ada kecepatan liftnya yang luar biasa. Puas di Tokyo Skytree kemudian Saya beranjak pulang. Karena hari juga hampir gelap. Oh ya karena kalau menuju Rumah Saya di Miyamaedaera selalu lewat Shibuya. Jadi seperti yang Saya bilang di tulisan awal. Saya selalu menghabiskan malam di situ. Dan Saya gak pernah bosan ke Shibuya. (to be continue) Monggo di baca @deffa @Jalan2 @Diyan Hastari @Nightrain @kyosash @halimun dll yang pada mau ke Jepang. Must see !!! Promo banget nih Gua. Biar ngalain Mas @deffa yang selalu trending topic setiap postingannya. Hahaha.... #ngarep (Ini Dia Nama Stasiun di Gunung Takao) (Masih di Bawah Nih. Foto dengan Background Momoji) (Masih di Bawah Nih. Foto dengan Background Momoji) (Ini Lagi Ngantri Buat Naik Term Menuju Atas Mt.Takao) (Momoji Hanya Ada di Japan. Kali yak) (Momoji Hanya Ada di Japan. Kali yak) (Pertunjukkan di Pintu Masuk Mt.Takao) (This is It Mt.Takao) (Pertunjukkan di Pintu Masuk Mt.Takao) (Ini Dia Kereta yang Saya Maksud) (Lihatlah Kecuraman Relnya. Posisi Saya Sudah Sampai dan Turun dari Kereta) (Pemandangan dari Atas. Belum Atas Banget Sih) (Papan Petunjuk) (Setelah Beberapa Pendakian dan Menemukan Momoji Bersama Cahaya Tuhan. Hehe) (Ini Dia Rumah yang Mirip Rumah Toraja yang Kalau Foto Kudu Ngantri) (Salah Satu Warung Jajanan. Mau Beli ? Ngantri Dulu) (Di Sudut Jalan Dalam Pendakian) (Jalan Pintas ke Gunung Cuman Karena Tangganya Banyak Jadi Kita Gak Lewat Sini) (Kayak Batu Nisan Gitu Deh) (Pas Menuju Pulang. Jadi Udah Agak Gelap) (Nah Ini Udon Jamur yang Saya Makan di Mt.Takao) (Ini Dia Stasiun Gotanda) (Ini Loh Penampakkan Sebagian Gotanda) (Ke Imperial Palace Lagi. Tapi Sekarang Lebih Dekat. Melihat Penampakkan Istananya Kaisar) (Salah Satu di Antara Banyaknya Pagar Istana Kaisar) (Dengan Background Jembatan Menuju Ruang Pertemuan dengan Kaisar) (Polisi yang Sedang Berjaga-Jaga di Pagar Istana Kaisar) (Background Kolam Istana Kaisar) (Petunjuk Tokyo Skytree) (Suasana Natal Menuju Skytree) (Nyampe Juga Kemari) (Ini Dia Tiket Masuk Hanya Sampai Lantai 350) (Di Lantai 350) (Pemandangan dari Lantai 350) (Buat Moto di Sini Nunggu Antriannya Kelar) (Pohon Natal di Skytree Tower) (Foto di Dinding Kaca Ketinggian 450)