Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Dimaz

Members
  • Content Count

    417
  • Joined

  • Last visited

  • Days Won

    2

Reputation Activity

  1. Like
    Dimaz reacted to HarrisWang in NON LIVING ON BOARD TRIP TO KOMODO ISLAND (5-7 MEI 2016)   
    Nemo nya kandas ke tepi pantai 
    Astagaaaa..... ga serem ci? 
  2. Like
    Dimaz reacted to eka wibisono in NON LIVING ON BOARD TRIP TO KOMODO ISLAND (5-7 MEI 2016)   
    Setiap liat paket open trip ke Pulau Komodo, paket yg dijual selalu harus live on board alias nginep di kapal beberapa hari dgn pilihan start dari Labuan Bajo/Lombok dan finish di Lombok/Labuan Bajo.  Belum mulai aja, dah  bikin stress aja krn udah ngebayangin mesti tidur ky ikan pindang di ruangan kapal yg sempit, mabok laut,  urusan air yg terbates buat mandi dll hehehe.
    Waktu @Maya Sartika dan Ifan Padja ngumpulin massa buat open trip explore Pulau Komodo tgl. 5-7 Mei 2016,  aku liat itinnya eh ternyata itinnya beda lho, asiik… tidurnya gak di kapal tp di homestay  Kampung Komodo.  Ya udh deh cepet2 aku & the gengs langsung daftar & setor DP ke mereka. Peserta trip kali ini sebagian besar warga KJJI lho, ada yg dr Surabaya (alumni gatnas KJJI Malang), Riau @Afdhal A Syamsoe , Lombok @Dimaz. Rame deh pokoke.   Akhirnya dari 45 org yg daftar, menciut deh cuma  34 orang peserta yg confirm berangkat. Untuk open trip ini, rombongan kami menggunakan jasa TO “Indahnesia” (contact person :Rubi (HP 83820117990) dengan meeting point di Labuan Bajo tgl. 5 Mei pagi dan biaya yg harus dibayar adalah Rp. 700 rb/org.
    Untuk menuju Labuan Bajo, saya, @luxia, @dewi fu dan beberapa teman mengambil penerbangan malam hari dgn pesawat Garuda jam 10 malam, menuju Bali utk transit, dan esok hari jam 7.20 pagi terbang kembali dgn pesawat Garuda bermesin turboprop alias “baling2 bambu” menuju Labuan Bajo (jadi ngerasain deh tuh tidur ngemper di bandara Ngurah Rai hehehe) dan untuk rute pulang saya ambil penerbangan pagi jam. 8.40 dgn Wings Air bermesin baling2 jg (tumben gak ngaret lho) ke Bali & lanjut ke Jkt dng Sriwijaya jam 16.20. Untuk info teman-teman, semua penerbangan ke Labuan Bajo harus transit di Bali dulu, jadi jgn  resiko ya ambil penerbangan lanjutan yg terlalu mepet jamnya, jaga-jaga aja sih kalo pesawat delay (seperti yg kami alami waktu berangkat), bisa kacau schedule kita. Oh iya dr Bali ke Labuan Bajo ternyata udah ada  pesawat Kalstar atau NAM yg bermesin jet. Jd teman2 yg takut naik pesawat baling-baling bisa pilih ke 2 pesawat ini. Cuma jam penerbangannya kayanya lbh dikit dibanding Garuda atau Wings. Ini dia tampilan pesawatnya
     

    Akhirnya tgl. 5 Mei pagi, kami semua berkumpul di Labuan Bajo utk siap-siap berlayar mengexplore pulau Komodo dan sekitarnya. Berhubung kami berjumlah 34 orang terpaksa deh dibagi 2 kapal (maklum kapal yg dipake kapal kecil sih).
    Ayo kita mulai perjalanannya:
     


    Hari  Pertama :
    1.    Pulau Kanawa
    Setelah berlayar sekitar +/- 1 jam lebih dari Pelabuhan Labuan Bajo, sampe deh kita di tujuan pertama yaitu Pulau Kanawa (beda ya dgn Pulau Kenawa di NTB). Utk explore Pulau Kanawa ini ternyata kita harus membayar Rp. 70rb/org (diluar paket tour) krn yang mengelola pulau ini adalah pihak swasta (kata orang setempat, pemiliknya  orang Eropa). Setelah tawar menawar dgn penjaga pintu masuk, akhirnya harga tiket masuk Rp. 65 rb/org dan ada larangan bawa makanan & minuman dari luar (tapi kenyataannya sih boleh kok bw aqua sendiri asal gak mencolok)
    Acara di Pulau Kanawa : trekking ke bukit atau snorkling. Lautnya bersih bgt dan keliatan tuh ikan2nya. Rombongan kita sih pilih utk trekking aja krn kata pemandu kami, viewnya bagus dr puncak bukit. Jadi lah di tengah hari bolong ,kami berpanas2 ria mendaki hehehe… yg gak kuat silahkan deh menunggu di punggung bukit atau nunggu di bawah.  Ini viewnya dr puncak bukit, bagus kan.
     


    Setelah puas foto-foto siap2 deh lanjut berlayar lagi menuju Manta Point (salah satu spot snorkling atau diving yg terkenal di Taman Nasional Komodo ini)
    2.Pulau Sembilan
    Dlm perjalanan ke Manta Point, kami diajak singgah di Pulau Sembilan. Kenapa disebut Pulau Sembilan? Krn kalo dari jauh bentuknya mirip dgn angka 9. Pulau ini kecil bgt, gersang dan terdiri dari tumpukan karang kecil2. Jd jgn coba2 telanjang kaki ya, bisa abis deh kaki kita kegores2 karang.  Nah ada yg istimewa lho di Pulau 9 ini, di tengah2 pulau ada kolam yg berisi ubur2 yg unik banget, rumbai2nya berwarna ungu gt, gemes liatnya, tapi sebaiknya jgn pegang pake tangan deh kalo gak mau resiko disetrum ama ubur2 hehehe... ky di film spongebob itu lho. Tp ada jg sih peserta yg  nekad cobain nyemplung ke kolam itu, untungnya gak kenapa2.
     

    3.Manta Point
    Dari Pulau Sembilan, lsng lanjut berlayar menuju Manta Point. Kenapa disebut Manta Point? Oh ternyata di sini lah tempat ikan pari manta berkumpul. For info, ikan pari manta ini jenis ikan pari yg gede bgt. Harusnya disini kita bisa snorkeling utk liat ikan pari itu, tp ya ampun arus bawahnya deres bgt krn berbatasan langsung sama laut lepas sih. Waduh nyali lsng ciut deh. Dr kapal kami jd  cuma 3 org yg bernyali cobain snorkling di situ dan harus didampingi sama local guide dan kapten kapal kita. Bener aja, baru sebentar mereka nyemplung, udah nyerah krn gak kuat nahan arus bawahnya.  Kita sih cuma nontonin ikan parinya aja deh dr atas kapal, tp yg keliatan  bayangan ikan parinya doang (lihat tanda panah merah). Agak kecewa jg krn gak bisa liat langsung, tp dr pada nyawa jd taruhan. Gak lama-lama disini, kapal kami langsung lanjut ke Gili Lawa utk mengejar sunset
     

     
    4.Gili Lawa/Gili Laba
    Dari Manta Point, setelah berlayar +/-1 jam lagi, sampe deh kita di Gili Lawa. Pas  kita sampe, pas bgt lho krn sunsetnya dah mo mulai. Dr jauh aja dah keliatan tuh byk org pemburu sunset yg daki ke puncak bukit. Bikin penasaran bgt apa sih istimewanya sunset di tempat ini. Yook kita buktiin. Utk liat sunset, mau gak mau harus trekking lg naik ke bukit sekitar 20-30 menit ke puncak bukit. Yaah, baru daki setengah bukit, eh mataharinya dah mulai meluncur turun. Ya sudah lah kita foto2 aja deh di punggung bukit. Eh ternyata bagus kok view sunsetnya.
     

    Setelah menunggu teman2 turun dr atas bukit, hari udh lumayan malam juga dan kami harus lanjut berlayar sekitar 2 jam ke Kampung Komodo yg terletak di Pulau Komodo untuk bermalam. Lumayan capee...
    Hari Kedua:
    Berhubung acara hari ini lumayan padat jg, makanya dari Kampung Komodo, kami start jam 8 pagi spy dapet semua obyek wisata hari ini. Untung lah acara trekking hari ini di Pulau Padar aja.
    1.Pulau Padar
    Ini dia salah satu “bintang” dari  objek di Taman Nasional Komodo yg harus kita kunjungi. Hampir 2 jam berlayar, baru deh kita sampe di Pulau Padar. Dr pantai, kita harus trekking sekitar 45 menit (kalo jalan terus ya) untuk menuju atas bukit tempat kita bisa liat view yg spektakuler itu. Lumayan jg trekkingnya nih, mendaki dgn jalan yg berbatu-batu kerikil (harus berhati-hati waktu jalan turun, bisa kepeleset), hawanya yg mantap panasnya dan bonus debu di muka dan badan kita hehehe.  Tp rasa cape kita, sebanding deh dgn pemandangan alam yg  diliat dr atas bukit. Woow bgt.
     

    2.Pink Beach
    Pink Beach ini terkenal sama pasir pantainya yg berwarna merah muda. Sayang banget, kami gak bs snorkling sepuasnya krn lagi2 arus bawah lautnya kencang bgt. Yg jago berenang aja kewalahan tuh ngelawan arus pas berenang dari kapal menuju area pantai. Kita2 yg gak jago berenang penasaran jg lah kalo belum nginjek Pink Beach yg terkenal dng pasir pantai berwarna pink, untung ada kapal nelayan yg mau anter kami ke pantai dgn membayar Rp. 20 rb/orang pulang pergi. Kesampean jg deh nginjek tu pantai...tapiii...ternyata warna pasirnya sdh gak terlalu pink lg. Kata kapten kapal kami pasirnya sudah keinjek2 byk orang  jd terganggu deh proses alaminya  .... sayang bgt ya. Seperti info yg didapet, yg bikin warna pasir berwarna pink adalah pecahan koral  warna merah  yg tersapu ke pantai.

    Tp kapten kapal kami menghibur rasa kecewa kami dng ksh info kalo di pantai yg akan kami datangi berikutnya, pantainya lbh berwarna merah muda krn blum byk org yg pergi sana. Yuuk kita buktiin.
     
     3. Pantai Namo
    Nah ini dia Pantai Namo yg suka disebut Hidden Beach krn belum byk orang yg tau tentang pantai ini. Ternyata betul, pasirnya keliatan banget LEBIH berwarna merah muda dan suasananya gak seramai Pink Beach tp utk menuju pantainya kita tetep hrs berenang, dan lumayan jg kaki kita kebaret2 kena karang yg banyak  di pinggir pantai. Gak papa deh sakit..sakit dikit yg penting puas dah liat pasir pantai warna merah muda..hehehe..
     

     
    4.Pulau Kalong
    Dalam perjalanan pulang ke homestay, kapal kami melewati jg Pulau Kalong. Kenapa disebut Pulau Kalong? Krn di pulau ini memang tempat habitat kalong tinggal. Waktu matahari  mulai tenggelam, banyak kalong yg terbang keluar dari pulau tsb. Sayang waktu kami lewat tidak byk kalong yg terbang keluar, dan dgn cahaya yg sudah minim, dapet jg sih foto  moment yg kita semua liat.
     

     
    Hari Ketiga :
    Sampe jg deh di hari terakhir trip ini. Hari ini tujuan utamanya adalah
    -Melihat komodo di Loh Liang di Pulau Komodo dan Loh Buaya di Pulau Rinca (jika waktu mencukupi)
    -Pulau Kelor
    Oh iya, mo sedikit cerita dulu ya ttg Kampung Komodo yg kami inapi selama 2 malam. Kampung ini memang terletak di Pulau Komodo. Luasnya tidak begitu besar dan agak gersang krn gak ada pohon rimbun di jalanan kampung. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, penduduk harus mendatangkan dari kota Labuan Bajo dng menggunakan kapal selama 4 jam.  Jd gak heran deh, menu makan kami cuma 2 x disediain menu sayur sekedarnya.  Penduduk kalau mau berobat atau melanjutkan sekolah di SMA ya terpaksa harus ke Labuan Bajo, kota terdekat dr kampung ini. Jumlah penduduk yg mendiami kampung ini lumayan banyak jg sih mungkin +/- 200 KK. Pekerjaan utama warga kampung ini selain nelayan, ada  yg bikin souvenir patung komodo, ada  yg menjual suvenir khas komodo spt kaos dan patung komodo. Banyak jg penduduk yg menyewakan kamar di rumah mrk ke wisatawan dan ada beberapa yg buka toko kelontong. Toko mereka lumayan lengkap lho, ada minuman dingin pula. Untuk air kebutuhan sehari-hari mereka dpat bergiliran dari tempat penampungan air bersama penduduk kampung. Jd  irit2 deh pake air mandi hehehe.Untuk aliran listrik, hanya nyala dari jam 18.00-24.00 dgn menggunakan genset milik Kampung, kecuali penduduk yg agak kaya bisa punya genset pribadi. Kalo urusan signal HP, jgn ngarep bagus deh, kecuali harus ke pinggir dermaga tuh kalo mo dpt signal bagus. Rumah2 di sini berbentuk rumah panggung.Hal ini disebabkan krn dulu byk komodo yg berkeliaran di kampung ini, sekarang sih udh gak ada lg komodo berkeliaran di kampung ini. Rumah2 penduduk disini sederhana sekali, jd siap-siap ya tidur rame2 krn kamar yg disediakan terbatas. Contohnya rombongan kami cuma dikasi 2 homestay utk 34 orang. Padahal kamar yg disediakan cuma 2 kamar di tiap rumah. Jadilah kami gelar kasur di ruang tamu dan tidur rame2 ... hehehe lbh adem jg tidur di ruang tamu. Tempat konservasi komodo yg banyak dikunjungi wisatawan yaitu Loh Liang, terletak di balik bukit  kampung ini.
    Ini beberapa foto ttg suasana kampung Komodo.
     


    Sekarang kita balik bahas lg ya spot yg dikunjungi di hari terakhir.
     
    1.    Loh Liang
    Arti Loh Liang adalah Teluk Sang Komodo. Memang betul letak Loh Liang ini di teluk Pulau Komodo (liat ya peta yg di atas). Jarak dr Kampung Komodo ke Loh Liang ini deket bgt cuma sekitar 15 menit berlayar.

    Wah deg-deg an jg mo ketemu sama si Komodo yg selama ini cm kita baca dari berita2. Setelah berlabuh di dermaga, kita harus lsng lapor ke Kantor Pengelola Loh Liang ini dan kita akan diberi penjelasan ttg tempat ini oleh Pemandu Lokal yg disebut Ranger, mengenai lokasi yg akan dijelajahi, karakter Komodo dan petunjuk jika bertemu dgn Komodo. Menurut Ranger, Komodo di Loh Liang ini tidak seliar di Pulau Rinca. Sedikit cerita ya ttg si Komodo ini. Komodo ini senang ngumpet di semak2 dan ternyata yg berbahaya dari Komodo ini adalah air liurnya yg mengandung bakteri. Jd bakteri ini lah yg membuat korban gigitannya meninggal. Efek dr gigitannya gak lsng saat itu lho, tp beberapa hari kemudian. Di Loh Liang ini, makanan Komodo adalah rusa atau babi hutan yg masih byk ada di pulau ini. Hebatnya umur Komodo bisa mencapai 45-50 tahun. Jika kita lg apes nih sampe dikejar Komodo, inget-inget ya larinya harus zig zag (lari ke kanan kiri) jgn lari lurus krn Komodo lbh cepat mengejar mangsanya yg lari lurus.
     

     
    Ada 4 pilihan pilihin trekking di Loh Liang yaitu:
     -Pendek : 1,5 km, waktu yg diperlukan biasanya 45 mnt – 1 jam
     -Medium : 2,5 km, waktu yg diperlukan biasanya 1,5 jam
     -Panjang : 4 km, waktu yg dipelukan sekitar 2 jam lebih
     -Adventure : mendaki ke Gunung Ara, bisa seharian tuh jalan kakinya, tp wisatawan lokal gak ada sih yg ambil pilihan ini.
    Rombongan kami memilih trekking yg pendek aja deh daripada ntar gak keburu ke Pulau Rinca dan Pulau Kelor. Setelah dibagi menjadi beberapa regu dan didampingi 2 Ranger, mulai deh trekkingnya.

    Jalur yg dilewati adalah tempat Komodo berjemur sampai ke Regata Hill, jalan turun ke Kantor Pengelola lg.  Dari titik awal trekking, kami mulai berjalan kaki melewati hutan bersemak-semak, sambil waspada jg sih. Setelah beberapa menit jalan, sampe lah kami ke tempat teduh yg ada pohon besarnya. Eeh Puji Tuhan, ada tuh 3 Komodo sedang anteng berjemur (menurut Ranger sdng kekenyangan). Ya sudah ini dia saat yg tepat buat foto2.

    Setelah puas berfoto2, kami melanjutkan perjalanan lg. Lah ketemu lg sama si Komodo yg cuek aja jalan melintas di depan rombongan kami. Sempet berasa tegang jg sih tp untung gak napa2. Setelah berjalan sekitar 20 menit, sampe lah kita di Fregata Hill dimana kita akan melihat view dermaga Loh Liang dan sekitarnya.
     

     
     
    Setelah puas foto2, kami langsung jalan turun utk kembali ke kapal krn kami hrs kembali ke Kampung Komodo utk makan siang dan packing barang.
     
     
    Nah ini  beberapa info yg penting selama di Loh Liang:
    -selama ini kita kan selalu dpt info kalo wanita sedang menstruasi tidak boleh ikutan trekking liat Komodo krn Komodo bisa mencium bau darah dr jarak 5 km. Memang betul indra penciuman Komodo sangat tajam, tapi bisa kok kalau wanita yg sedang menstruasi ikutan trekking asal memberitahu Ranger dr awal dan berjalan dekat dgn Ranger utk mencegah hal-hal yg tidak diinginkan.
    -selama trekking jgn berisik ya krn si Komodo nanti berasa terganggu.
    -jgn lupa pakai autan krn nyamuk hutannya lumayan ganas.
     
     
    2.Pulau Kelor
    Setelah selesai packing barang, kami diberi pilihan mau ke Pulau Rinca atau Pulau Kelor dlm perjalanan kembali ke Labuan Bajo. Kami hrs pilih salah satu krn waktunya tidak cukup.Rombongan kami pilih ke Pulau Kelor krn toh sudah puas ketemu dgn Komodo di Loh Liang. Setelah berlayar beberapa jam, menjelang sunset sampai lah kami di Pulau Kelor ini. Pulau Kelor ini salah satu pulau kecil yg cantik dng bukit yg tidak terlalu tinggi tp terjal, utk melihat pemandangan sekitar.
     
     
    Berhubung rombongan kapal kami sdh pd kecapean, jadi cuma 4  orang yg mencoba naik ke bukit itu (termasuk saya krn penasaran pengin liat viewnya). Sayang, saya & 2 teman cm sanggup sampai di tengah bukit.  Untung 1 teman (fb@Victor Ismail) kami berhasil sampai ke puncak jd dpt deh foto pemandangan dr atas. Memang...bagus bgt. Ini fotonya.
     
     

    Setelah puas foto2 dan istirahat, lanjut lagi deh kapal kami berlayar. Setelah berlayar +/- 30 menit akhirnya sampailah kami di pelabuhan Labuan Bajo, dan ini lah akhir perjalanan rombongan kami menjelajahi Pulau Komodo dan sekitarnya. Udah pasti badan berasa cape bgt,tp sebanding lah dengan kepuasan batin yg kami  rasakan selama perjalanan ini. Salam Jalan-Jalan
     
    Catatan:
    Hal-hal penting yg harus diperhatikan selama trip:
    a. bawa kacamata hitam & topi (berguna bgt waktu trekking di siang hari bolong)
    b. jangan malas minum air yg banyak spy badan tdk dehidrasi
    c.tissue basah berbentuk sarung tangan (wash gloves tissue) atau tissue basah (berguna utk lap muka & badan kalo keabisan air mandi)

    d. lauk kering seperti abon, berguna utk teman makan nasi jika lauk yg disajikan tidak sesuai selera. (maklum deh lauknya dimasak ala kadarnya)
    e. lampu senter.
    f. kabel extension dgn beberapa lubang colokan listrik (spy bisa charge HP rame2 selama listrik menyala)
    g. Power Bank. 
    h. Sendal Gunung atau sepatu kets (utk trekking)
    i. Sun block SPF 50 (minimal)
     
     
  3. Like
    Dimaz reacted to JEce in Cari teman jalan2 ke Gili air 2-6 Agustus 2016   
    @deffa @Nanda Luqman Ramda terimakasih informasinya mas2
    @Dimaz skrg posisi sy lg otw dari airport menuju ke Pelabuhan Bangsal mas..
  4. Like
    Dimaz reacted to Nanda Luqman Ramda in Cari teman jalan2 ke Gili air 2-6 Agustus 2016   
    Siap
    Nuhun mang @deffa
  5. Like
    Dimaz reacted to deffa in Cari teman jalan2 ke Gili air 2-6 Agustus 2016   
    mas @Dimaz mungkin tau ini
  6. Like
    Dimaz reacted to Nanda Luqman Ramda in Cari teman jalan2 ke Gili air 2-6 Agustus 2016   
    Rencana nya kemana saja ? Saya juga sedang di lombok. 
  7. Like
    Dimaz reacted to deffa in Cari teman jalan2 ke Gili air 2-6 Agustus 2016   
    nah pas tuh @JEce ada mbga @Nanda Luqman Ramda
    mungkin mas @Dimaz di Lombok mau bantu2 juga  
  8. Like
    Dimaz reacted to deffa in Dusun Bambu Lembang Makin Bagus Loh   
    Hola Deffa Here !!!
    Dusun Bambu Lembang, kayak nya satu tempat wisata keluarga di Lembang, kab. Bandung Barat ini sudah cukup tersohor ke se-antero Indonesia ya. Dan saya juga pernah menulis tentang Dusun Bambu ini di tahun 2014 yang mana pada waktu itu baru awal-awal di buka, jadi belum banyak wahana yang ditawarkan bisa baca di link di bawah ini
    DUSUN BAMBU FAMILY LEISURE PARK
    Namun sekarang sudah 2016, dan saya beberapa kali berkesempatan mengunjungi Dusun Bambu ini, terdapat banyak sekali perubahan dan penambahan wahana di sini. Yang tadi nya lebih fokus ke Restoran dan Tempat makan nya yang di andalkan adalah area Burangrang, Purbasari dan Lutung Kasarung. Sekarang banyak penambahan wahana permainannya khususnya untuk anak-anak loh.
    Mau tahu kan ada apa aja sekarang di Dusun Bambu Lembang dan cara kesini ? Baca terus ya

    ALAMAT
    Alamat :   Jalan Kolonel Masturi KM 11, Cisarua, Lembang, kab. Bandung Barat
    Telepon : (022) 82782020
    Google Maps : KLIK
    Cara ke Dusun Bambu Lembang dari Kota Bandung bisa dengan Angkutan Umum dan Kendaraan Pribadi :
    Angkutan Umum :  Dari Stasiun Hall Bandung, naik angkot St Hall - Lembang turun di Terminal Ledeng harga Rp. 8000. Lanjut naik angkot Ledeng - Cibodas turun di Terminal Cibodas harga Rp. 10.000. Lanjut jalan kaki atau naik Ojek sekitar 500 meter
    Kendaraan Pribadi : Arahkan kendaraan kalian menuju jalan Setiabudi - Lembang. Tiba di pertigaan di depan Terminal Ledeng, ambil jalan ke kiri ke jalan Kolonel Masturi. Ikuti saja jalan lurus menanjak terus sampai tiba di area Cisarua, Lembang. Patokannya kalian akan melewati Vila Istana Bunga (VIB). Lalu akan melewati Terminal Cibodas tidak jauh akan ada plang Dusun Bambu ke kanan lalu naik lagi sekitar 500 meter akan bertemu dengan pintu masuk nya

     
    HARGA TIKET
    Harga Tiket Masuk : Rp. 20.000 / orang
    Harga Tiket Parkir : Rp. 15.000 / mobil | Rp. 10.000 / motor
     
    REVIEW
    Ada apa aja di Dusun Bambu ? Hhmmm sering di tanya ini, kebanyakan orang berpaku pada judul tempatnya yaitu Dusun Bambu. Asumsi orang-orang berupa tempat wisata yang penuh dengan kerajinan Bambu.
    Memang ada benarnya namun tidak semua nya. Bambu nya hanya berada pada gerbang nya yang di buat seperti menara Bambu, dan juga jalan masuk ke area utama Dusun Bambu ini yang ditumbuhi banyak pohon bambu seakan kita melewati Hutan Bambu.

    WARA WIRI
    Untuk naik ke area Dusun Bambu dari tempat parkir kita akan menggunakan sebuah Transportasi yang sudah disediakan oleh pengelola berupa Shuttle Car yang di sebut WARA WIRI. Nah jika kalian pernah ke Kawah Putih Ciwidey disana juga ada Shuttle Car seperti ini di sebut Ontang-Anting. Shuttle Car ini sudah include dengan Tiket Masuk.

    PASAR KHATULISTIWA
    Tiba di area utama dari Dusun Bambu ini pertama kali kita akan masuk ke area utama nya yaitu Pasar Khatulistiwa. Disini terdapat banyak jajanan makanan dan minuman yang beragam, juga terdapat toko souvenir di area dalam nya

    KERETA API MINI
    Saran saya setelah dari area Pasar Khatulistiwa kunjungi dulu ke area di sebelah kiri dari Pasar ini yaitu menuju ke area Pondok Purbasari, ketika keluar dari sebelah kiri kita akan bertemu sebuah Taman Kecil yang terdapat wahana permainan anak berupa Kereta Api Mini yang berkeliling di sekitar area Taman Mini ini, khusus anak-anak ya. Biaya nya per anak Rp. 20.000

    RESTORAN PURBASARI
    Setelah dari Kereta Api Mini ini kalian bisa turun ke bawah terlebih dahulu untuk menuju sebuah danau kecil buatan, yang di sekeliling nya terdapat beberapa Pondok, yang disebut Restoran Purbasari atau dikenal juga dengan Saung Purbasari. Nah bagi kalian yang ingin merasakan makan siang di Saung tersebut ada biaya sewanya.
    Biaya sewa Saung Purbasari ini minimum Order Makanan Rp. 150.000 (Nasi Liwet). Belum termasuk makanan lain nya. Disarankan reservasi terlebih dahulu ke nomor telepon (022) 82782020 
    Muat untuk 5 - 12 orang tergantung tipe saung nya, Dan kalian juga bisa bermain Sampan Sangkuriang, berupa perahu kayu yang bisa di dayung sendiri atau juga semacam bebek-bebekan yang menggunakan tenaga mesin

    Di area ini juga terdapat sebuah Spot Poto favorit sebuah plafon terapung di atas danau ini, kita bisa berpoto ria dengan background danau beserta Saung nya di belakang kita, tentu saja poto disini Gratis donk

    TAMAN DUSUN BAMBU
    Dari Saung Purbasari ini kalian bisa lanjutkan ke atas dengan melalui sisi kiri dari area Dusun Bambu ini, kalian akan bertemu dengan Sungai kecil buatan yang mengaliri sampai ke danau tersebut. Spot yang cukup bagus

    Lalu ke atas lagi dengan posisi paling tinggi dari area Dusun Bambu ini, kalian akan bertemu dengan sebuah Taman Bunga yang cantik sekali di tata dengan rapi. Perpaduan warna bunga dari merah, putih, biru, kuning, dll, sangat kontras. Menjadikan ini spot yang bagus untuk kalian ber selfie ria. Ada satu spot semacam tempat duduk di tengah taman ini yang bisa kalian gunakan untuk berfoto

    RABBIT WONDERLAND
    Setelah dari area Taman Bunga ini kalian bisa turun ke bawah ke arah Pasar Khatulistiwa (pasar ini berada di posisi tengah Dusun Bambu). Di sebelah kanan nya (jika dari pintu masuk). Kalian akan bertemu sebuah Playground bagi anak-anak bernama Rabbit Wonderland. 
    Harga Tiket Masuk ke Rabbit Wonderland Rp. 50.000 / anak
    Disini berupa playground yang terdapat beragam permainan anak seperti Perosotan, Ayunan, Rumah Pohon, Labyrinth Maze dan yang paling menarik di sini ada Rabbit House dimana terdapat Kelinci asli di dalam nya, jadi si anak bisa berinteraksi dengan para Kelinci lucu tersebut. Oh iya jangan khawatir area ini di lengkapi dengan Rumput Sintetis agar si anak bebas berlari-lari
    RESTORAN LUTUNG KASARUNG
    Nah satu hal lagi yang membuat Dusun Bambu ini terkenal adalah Restoran yang berada di atas pohon nya yang di sebut Lutung Kasarung. Bentuk nya berupa Sangkar Burung. Lengkap dengan ornamen yang terbuat dari ranting-ranting pohon. Menggantung cukup tinggi dari tanah. 
    Biaya Sewa per Ruang dari Lutung Kasarung ini perjam nya Rp. 100.000. Belum termasuk makanan nya. Disarankan reservasi terlebih dahulu. Muat untuk 5 - 10 orang tergantung dari tipe Ruangannya
     
    EAGLE CAMP
    Lalu jika kalian mau merasakan Camping ala Glamping (Glamour Camping). Disini juga bisa areanya di sebut Eagle Camp dengan tarif yang beragam pula :
    Single Tent kapasitas 2 orang seharga Rp. 2.100.000 / malam Double Tent kapasitas 4 orang seharga Rp. 3.500.000 / malam Tambahan orang di kenakan harga Rp. 250.000 / malam Harga include Welcome Drink, Sarapan di Restoran Burangrang, Voucher Panahan Tradisional Terdapat 11 tenda berupa 9 Single Tent dan 2 Double Tent Reservasi terlebih dahulu di nomor di atas
    Foto: blog.reservasi.com
    Ya demikian lah area dari Dusun Bambu yang memang cocok untuk Wisata Keluarga ini. Di mana terdapat cukup lengkap wahana yang bisa memanjakan Orang Tua, Remaja dan juga Anak-Anak. Untuk makanan nya sendiri saya belum coba namun variasi nya dari Masakan Sunda sampai Western tersaji disini.
    Oh iya tambahan dulu terdapat wahana Outbound seperti ATV dan Becak Mini di area atas, namun kemarin saya tidak melihat nya. Mungkin sudah tidak ada, namun kurang tahu juga lebih baik di kontak ke nomor di atas ya. 
    Satu hal lagi Sistem Pembayaran di Dusun Bambu ini menggunakan Voucher khusus, semacam Koin khusus yang ada di Floating Market. Jadi kalian menukar terlebih dahulu uang kalian dengan Voucher tersebut dengan nominal yang sesuai dengan Nilai Tukarnya 1 : 1 alias sama saja. Dan perlu di ingat TIDAK BISA DI REFUND

     
    Silahkan di coba ke Dusun Bambu, salah satu wisata favorit di Lembang, kab, Bandung Barat ini. Di dekat Dusun Bambu ini juga ada tempat wisata lainnya yaitu Curug Cimahi atau Air Terjun Pelangi. Hanya sekitar 500 meter an dari Dusun Bambu bisa jalan kaki. Untuk info Curug Cimahi di cerita selanjut nya ya
    Silahkan di Share jika berguna
     
     
  9. Like
    Dimaz reacted to HarrisWang in Mohon Info Rental Mobil di Lombok   
    Mas  @Dimaz , gw mau kontak juga yah. Thx
  10. Like
    Dimaz reacted to deffa in Batsu Games No Laughing at High School   
    Hola Deffa Here !!!
    Saya baru-baru ini ketemu dengan satu playlist video lucu di Youtube, sebuah acara Game Show di Jepang sana. Namanya Batsu Games.
    Nah Batsu Games ini sebuah game show di mana peserta nya Tidak Boleh Ketawa, jika melihat apapun dalam acara ini. Jika mereka ketawa akan di hukum dengan cara di pukul pantatnya dengan semacam pedang kayu rotan (lumayan sakit).

    Tapi jangan salah sangka, ini bukan game show sadis. Malah lucu banget saya pun sampai ketawa keluar air mata loh saking lucu nya hahaha. Ada translate English nya kok di video nya. Ini salah satu video nya yang pasti lucu abis dah
     
  11. Like
    Dimaz reacted to eka wibisono in "CIMON" IGA PENYET MAKYUSS   
    Abis libur Lebaran kaya sekarang ini, salah satu yg bikin orang kantoran pusing adalah mencari tempat untuk makan siang. Ya maklum aja deh OB belum standby semua di kantor dan yang jual makanan di sekitar kantor jg masih banyak yang tutup. Mau gak mau deh, terpaksa cari ilham menu makan siang dan kudu jalan beli sendiri. 
    Karena udah gak ada ide, jadilah makan siang hari ini, aku, @Luxia dan salah satu teman berburu makan di daerah Karet, dan pilihan jatuh lagi ke rumah makan CIMON. Kalo denger nama tempatnya, orang biasanya ragu tuh mo icipin menu di Cimon. Tp kalo udh cobain..hmm..pasti pengen balik lg  (banyak  orang2 kantor sekitar Sudirman, Karet & Kuningan udah lama jadi fansnya CIMON). Untung hari ini, belum byk karyawan kantor yg efekti kerja, jd masih belum terlalu ramai org yg makan di sana (gak perlu antri cari tempat duduk). Berhubung laper berat, jadi lah kami memesan Paket Iga Penyet Goreng (2 porsi), Nasi goreng seafood, Tahu kipas, Cumi bakar dan jamur crispy (hehehe...udh kalap krn laper). Ini dia tampilan pesanan kami (cumi bakarnya gak sempet ke foto krn udah terlanjur masuk perut hehehe)
     
     
    CIMON ini banyak macam menunya antara lain Bakmi Bangka, Soto Betawi, Sop Buntut, Chinese Food, Ayam Penyet dll. Tp Menu CIMON yg banyak dicari orang adalah Iga Sapi Penyet goreng atau Iga Sapi kuah.  Untuk urusan rasa boleh deh diadu dengan Iga Penyet "TEKO' atau "LEKKO". Oh iya sebelum Iga Penyet "TEKO" atau Iga Penyet "LEKKO" ada, Cimon ini udah duluan jual menu  olahan Iga Sapi lho. 
    Jam operasional: 11.00 - 21.00 WIB (Senin-Minggu). Lokasi Cimon ini di Jl.  Prof Satrio No. 18. Strategis bgt lokasinya. Nih petunjuknya kalo mau ke Cimon.
    1. Kalo dari arah bunderan HI, masuk ke jl. Sudirman, setelah Gedung WTC belok kiri ke Jl. Prof Satrio arah Mall Ambasador. Telusuri aja terus jl. Prof Satrio, nah setelah lewat pertigaan Karet Pedurenan, langsung deh keliatan tuh lokasinya CIMON yg bersebelahan dengan Warung Sate (pokoke sebelum Mall Ambasador).
    2. Kalo dari arah Tebet, ambil jalan ke arah Jl. Sudirman tapi jgn naik ke jalan layang yg langsung ke jl. KH Mansyur), nanti putar balik di bawah jalan layang Karet (deket gedung Sampoerna Strategic) masuk ke Jl. Prof Satrio lagi. Udah gitu ikutin deh petunjuk seperti di No. 1.
    3. Kalo dari arah Semanggi, setelah halte Benhil, ambil jalan arah ke Jl. KH Mansyur, puter balik di depan Citiwalk, ambil jalan layang Karet yg ke arah mall Ambasador (jangan ambil jalan layang yg langsung ke jl. Casablanca). Tinggal ikutin deh petunjuk seperti di No. 1.
    Nih aku kasih liat deh daftar menunya (tp udh aku pilih menu yg jd favorit banyak orang)

    Untuk harga seporsi Nasi, Iga Penyet goreng (4/ 5 potong tergantung besar kecil iga) dan kuah kaldu sapi dibandrol Rp.50 rb. Dibandingin dengan Teko atau Leko harga masih lebih murah di Cimon, menurut aku sih. Yang bikin mantep Iga Penyet Cimon  adalah sambelnya yang pedes tp bikin nagih dan kuah kaldu sapi gratis sebagai pendamping. Mo minta tambah sambel lg, jgn kawatir gratiis pula.
    Abis kepedesan makan Iga Penyet, boleh jg tuh pesen  menu Es-Es an buat mengurangi rasa pedes di mulut. Ini dia pilihannya:

    Jadi teman-teman yg berkantor di segitiga emas Sudirman atau yg kebetulan lewat di seputaran daerah Karet, kalo belum pernah icipin CIMON, jgn ragu deh cobain makan di sana. Dijamin gak nyesel. 
  12. Like
    Dimaz got a reaction from deffa in Solo Backpacker Ke Flores (Pulau Komodo Dan Kelimutu)   
    @Aggie Stacey
     
    COBA KONTAK INI YAH
    KAPTEN SUKARTIN : 0813-5335-1291.
    KAPTEN TAHER : 0813-5384-7796.

    BILANG AJAH DAPAT NOMER HP DARI DIMAZ LOMBOK.

    SEMOGA BERMANFAAT. :)
  13. Like
    Dimaz reacted to deffa in Pokemon Go Untuk Android   
    @min0ru
    iya katanya harus ganti Region Account Itunes nya ke Region US, tapi gue belum coba seh
    Yoi kemarin malam gue kebetulan lagi di tukang martabak pas abis install pokemon go, ya gue coba langsung. Eh pas lagi coba notif nya di atas kepala tu tukang martabak ada charmander ya udah gue catch dah. Dan gokil nya tuh tukang martabak pose pula di kira dia gue poto hahahah
  14. Like
    Dimaz reacted to deffa in Pokemon Go Untuk Android   
    Hola Deffa Here !!!
    Kalian udah tahu belum salah satu Game tersohor di dunia (dari jaman saya masih maen Nintendo) sampai sekarang ini sudah ada di versi Mobile Phone nya. Yaitu Pokemon
    Dengan nama Pokemon Go, sekarang bisa di mainkan di Smartphone kalian loh. Konsep nya seperti biasa "Gotta Catch Em All". Namun yang membedakan nya adalah ada interaksi antara pengguna smartphone dan game nya, dimana untuk mendapatkan berbagai macam Pokemon, kita harus mencari nya dengan menggunakan fitur kamera yang ada di Smartphone, untuk men "scan" di sekeliling kita apakah terdapat Pokemon.
    Jadi mirip Semi Live Interaction gitu, menarik kan ya. Kalian harus coba neh. Konsep nya bagus membuat kita nge game tapi dengan menggerakkan tubuh agar kita mencari Pokemon itu. Jadi bagi yang terbiasa nge game di rumah depan PC atau Console. Dengan Pokemon Go ini di tuntut untuk keluar rumah untuk mencari Pokemon nya di sekeliling nya dan bisa di tandingkan dengan Pokemon lain nya juga
    Jadi ingat jaman nge game ala angkatan saya dan sebelum saya tentu nya, dimana untuk bermain game kita harus keluar rumah, ketemu teman lalu mulai bermain game sekitar rumah, entah itu petak umpet, kejar-kejaran dll. Dimana kita akan senang, jatuh, nangis, dll. Tapi semua nya fun dan menyehatkan pasti nya. Konsep Pokemon Go ini juga mungkin mengembalikan konsep nge "game" ala dahulu kala
    Namun sayang nya Niantic sebagai developer Pokemon Go ini, untuk area Indonesia Pokemon Go belum di rilis baik untuk Android maupun IOS. Namun jangan khawatir, saya sudah menemukan aplikasi nya yang bisa kita download dan instal. Namun baru saya temukan untuk Android saja berupa file APK yang bisa kalian download click Link di bawah ini
    POKEMON GO ANDROID

    NOTE:
    Untuk IOS menyusul ya saya cari cara nya dulu, nanti saya update lagi Jika tidak bisa download langsung dari Android apk dari link di atas. Coba download apk nya dari PC / Laptop lalu transfer file apk nya ke Memory Card Android. Lalu Install (Ini cara yang saya gunakan) Ini penampakan Game nya yang sudah saya Instal di Android Xiaomi Mi3 saya, baru dapat Charmander neh

  15. Like
    Dimaz reacted to deffa in Solo Backpacker Ke Flores (Pulau Komodo Dan Kelimutu)   
    cc @Reza Adhyaksa Tidar
    atau @Dimaz dan @eka wibisono mungkin bisa bantu kapal yang di gunakan kemarin
  16. Like
    Dimaz reacted to Aggie Stacey in Solo Backpacker Ke Flores (Pulau Komodo Dan Kelimutu)   
    Aloww mas.. saya rencananya mau backpaker k ntt.. mau nanya untuk kapalnya... ada kontaknya?? 
    Thq
  17. Like
    Dimaz reacted to Vara Deliasani in Roma : Kota Penuh Keberuntungan   
    Perjalanan di Roma di mulai dengan kekecewaan. Semua rencana gagal berantakan. Tadinya abis landing, dari airport langsung ke hotel terus langsung jalan keliling kota. Udah sengaja nih ambil penerbangan paling pagi dari Vienna, niatnya biar puas di Roma. Tapi yaaa apa mau dikata.. ternyata ujan turun dengan derasnya..
    Loh katanya kota yang penuh dengan keberuntungan? Kenapa belom apa-apa udah sial duluan? Tenaaaaanggg.. kesialan cuma datang di awal doang..
    Sampe di hotel barulah keberuntungan dimulai. Keberuntungan pertama, di lobbi hotel ada brosur diskonan hop on hop off bus. Waah lumayan nih sambil nunggu ujan bisa keliling kota naik bis. Murah pula. Keberuntungan ke 2, haltenya persis di depan hotel, jadi ga perlu jalan ujan2an ke halte. Horeeee!!! Keberuntungan ke 3, begitu menjelang sampe di halte colloseum hujannya berenti. Hahahaha. Rejeki tante kece. Langsunglah kita memutuskan turun dari bis. Keberuntungan ke 4, langit yang tadinya hitam gelap tiba2 biru cerah. Keberuntungan ke 5, karena abia ujan jadi semua tenpat wisata utama sepi dari turis. Asliiiii gw ga pake antri. Keberuntungan ke 6, nemu restoran steak and wine yang asliiiii enak dan murah persis di depan Pantheon. Kebayangkaaann.. makan malem dengan pemandangan Pantheon yang aaaahhh.. gw ga bisa ngejelasinnya.. Keberuntungan ke 7 ( ini yang paling penting) cahaya disana maksimal banget,, mengakibatkan gw bisa dapet ribuan foto yg "layak". Hahahaha.
    Pokoknya Roma penuh dengan keberuntungan!!!


    Seperti yang udah di jelasin di atas hari pertama gw dimulai dengan berkeliling di pusat kota Roma. Di mulai dari komplek Colloseum (Colloseum, Platina Hill, Forro Romano)

    Selesai dari sana dilanjut jalan ke seputaran Plaza Venezia (Altare Della Patria, Scallinata Dell'Aracoeli, Cardonata, Campidoglio, dll). 

    Dari sana lanjut menjelajah Pantheon dan Trevi di Fountain dan kembali ke hotel. Sampe hotel betis pegeeeelll sumpaaaah!! Kaki berkonde. Tapi hati senang. Semua objek utama di wilayah kota tua Roma berhasil kita lalui.


    Hari ke 2 waktunya berkeliling Vatican. Kalo mau puas ke Vatican emang harus seharian sih yaaa. Soalnya sayang banget kalo ga masuk ke Museum Vatican yang emang juara abis!! Ini museum kerennya luar biasa deh. Gw yang ga ngerti sama sekali soal agama mereka aja terbengong2,, arsitektur di dalam museum ini emang breathtaking abis.


    Keluar dari Vatican jangan lupa mampir ke Castel d'Angelo, tinggal jalan dikit aja.

    Dari sana kalo masih ada waktu bolehlah disambung mengunjungin tempat wisata lainnya. Tapi gw sih udah capek banget. Akhirnya kita memutuskan memanjakan diri makan gelato di deket Pantheon sambil menghangatkan diri. Dan mampir ke spanish step sambil jalan balik ke hotel.

    Sekian cerita kali ini soal Roma.
     
    Catatan :
    Sekeren-kerennya Roma masih tetap Praha yang nomor 1 di hati gw. Hahaha.
    Karena ngeliat @Ikamarizka bikin open trip ke Jepang,, gw jadi mikir buat bikin open trip ke Eropa dengan budget minimal. Gimana??? Gimana??? Gimana??? Setuju ga??  
    *Ya kali kaya  gw bakalan boleh cuti lagi* 
     
     
  18. Like
    Dimaz reacted to Dewi Calico in SHAUN THE SHEEP ALA DOMBA FARMHOUSE   
    DOMBA FARMHOUSE
    안녕하세요
    Aahhh lagi lagi Traveler Cute mau cerita.
    Cerita kali ini tentang salah satu Hewan menggemaskan di Farmhouse.
    Farmhouse memang konsepnya adalah peternakan modern.
    Mungkin mengadaptasi seperti peternakan di New zealand kali yaa.
    Salah satu hewan yang menurut Saya jadi maskot Farmhouse ini adalah Domba.
    Domba di Farmhouse menurut saya seperti Shaun The Sheep.
    Di bagian Domba-Domba ini menurut saya cukup luas.
    Karena ada puluhan Domba yang di lepas.
    Dibagian ini diberi pagar supaya domba tidak keluar.
    Ada pintu untuk Keluar-Masuk pengunjung yang ingin bermain dengam doma dari dekat.
    Serta bisa mengelus domba dan memberi makan.
    Bagi yang geli/jijik tapi penasaran bisa melihat dari luar pagar dan memberi makan dari luar pagar.
    Pagar ini dari besi dan tidak tinggi.
    Sudah di setting untuk anak-anak.
    Di dekat pintu ada petugas yang membuka-menutup pintu.
    Jadi pengunjung tidak perlu repot.
    Karena saya suka dengan hewan, dan kebetulan teman saya mas @deffa yang menemani saya juga suka hewan.
    Maka kami masuk ke dalam area domba.
    Sebelum masuk, saya membeli wortel untuk diberikan kepada domba.
    Saya tidak begitu paham kenapa wortel?? Bukankah domba makan rumput??
    Hmm maybe supaya praktis hahaha.
    Dan wortel juga bisa diberikan kepada kelinci karena ada area khusus kelinci.
    Saya membeli 2 ikat wortel.
    Setiap ikat seharga 5.000 Rupiah.
    Jadi total 10.000.
    Yeaaayyy akhirnya saya dan teman saya masuk ke dalam area Domba.
    Huuhuuu expectations saya adalah Domba ini akan tenang kemudian saya bisa foto selfie bersama domba dan saya bisa uyel-uyel para domba.
    Realitanya adalah saat domba melihat saya membawa wortel wooww saya dikejar.
    Beberapa domba mengelilingi saya untuk meminta wortel.
    Saya tidak bisa kendalikan situasi ini.
    Hiks hiks gagal sudah impian saya foto selfie dengan domba.
    Domba ini juga mencampakan saya, saat wortel habis kemudian mereka meninggalkan saya dan mendekati pengunjung lain yang masih membawa wortel hahahaha.
    Para Domba ini sangat cute.
    Bulunya tebal dan empuk hahahaha.
    Dan yang keren yaaa ini Domba memakai popok.
    Hahahahaha popok ini fungsinya untuk menampung pipis dan kotoran domba.
    Jadi domba tidak bau pesing.
    Dan juga area domba ini sangat bersih.
    Jadi untuk kalian yang pengen bermain dengan domba tapi takut kena pipis daj kotorannya, maka berkunjunglah ke Farmhouse.
    FARMHOUSE
    JL. RAYA LEMBANG
    NO. 108
    LEMBANG
    BANDUNG - JAWA BARAT.
    Happy Traveling.
    Salam Dewi Calico



  19. Like
    Dimaz reacted to deffa in Sisi Lain Gili Trawangan, Semoga Tidak Tersesat Ya   
    @Alfa Dolfin
    memang seh saya rasa Gili Trawangan akan selalu High Season karena perhitungannya ada 2 musim
    musim liburan Mancanegara dan Musim Liburan Lokal. Jadi lah sering bersautan
    Untuk cidomo, saya lebih prefer naik sepeda seh hehe, tapi ya kalau kondisi nya bawa barang banyak mungkin bisa juga
    cuma memang pemilihan penginapan harus lebih bagus lokasi nya
  20. Like
    Dimaz reacted to Alfa Dolfin in Sisi Lain Gili Trawangan, Semoga Tidak Tersesat Ya   
    Mantap dech aku pilih hotel ini di Gili Trawangan
    https://www.agoda.com/angels-cottages/hotel/lombok-id.html?checkin=2016-06-29&los=1&adults=2&rooms=1&cid=1643338&searchrequestid=5016e893-ab54-4b32-adfc-ec89ca136c93
    Butuh cukup lama nimbang-nimbang ingin pilih mana tuk nginap 2 malam di Gili Trawangan. Setelah browsing dan lihat di Agoda, astaga banyak juga ya pilihannya. Rekomen teman pilih pinggir pantai. Menarik...cuma ya lihat-lihat budget, kog mahal ya. Ya wajar lah mahal..khan strategis langsung lihat view. Apa ada daya budget tuk 2 malam ngga cukup. Ya wis pilih yang agak ke tengah. Lihat peta lokasi, Angels Cottage oke lah. Tokh ngga jauh ini dari pantai. Bisa nyewa sepeda ini.
    Oke done...Segera bayar dengan kartu kredit. Itu karena rencana kedatangan bertepatan libur Lebaran pasti rame. Karena ber-solo traveling alias jalan sendiri, emoh tiba disana blusukan masih nyari-nyari penginapan. Mending yang pasti aja.
    Seneng banget akhirnya tiba di pulau yang sangat populer di Lombok. Title "Must Stay" ; "must visit" jika ke Lombok masih melekat di benak diri. Apalagi pertama kali ke Lombok. Dari Pelabuhan Bangsal naik boat umum..kurang lebih sejam tiba di Gili Trawangan

    Wuaa....kog rame banget ya..... Bebekal peta lokasi yang aku save dari agoda ah gampang nich. Meski letaknya di gang khan ngga jauh ini dari pantai. Pasti ngga jauh dari dermaga kapal merapat.
    Tanda biru hotel tempat aku menginap

    Dan juga aku mendapat petunjuk foto seperti ini :

    Suasana rame di Gili Trawangan...

    Nah lho ke arah mana nich. kiri atau kanan. Kebingungan di tengah keramaian mulai..... Di peta google di atas tidak ada tanda di mana dermaga. Melihat keramaian banyak ke kiri ya wis ikutin arah ke kiri. Cari gang yang petunjuk pasti ngga sulit. Masih pede. Tapi....lho gang yang mana ya. Mana nich petunjuk yang di foto itu...? telp ke hotel yang di berikan Agoda....alamak ngga nyambung. Ya wis, ingat petuah : Malu bertanya sesat di jalan. Akhirnya bertanya ke seseorang yang dari bodynya sich bukan pendatang....Agak ragu juga menjawab "coba 3 gang lagi dari sini lalu masuk". Oke aku ikuti petunjuknya. Begitu gang ketiga, lho kog ngga ada tanda-tanda-nya. Apakah foto yang aku terima sudah kadaluarsa kali ya. Aku tanya lagi ke yang lain...eee...jawabnya ngga tahu. Akhirnya aku ikuti menyusur gang-gang....
    Huuuh.....capek..pek...malah tour de gang nich..keluh ku. keringat sudah bercucuran membasahi t-shirt yang aku pake. Belum lagi haus menyerang. Gimana ngga cakep gendong 2 tas besar plus 1 tas kamera. Di tambah lagi teris panas. Ku lihat jam sudah pukul 11. Pantes saja. Banyak benar bawa-annya....? iya...ini baru hari 2 dari 8 hari solo trip Lombok + Surabaya. Belum lagi bawa notebook dan beberapa kamera. Ceritanya sekalian ngeliput, orderan sebuah media wisata. hehehe...sekalian jalan sekalian nyambi sebagai wartawan lepas. Kerennya Freelance jurnalism. Jadilah bawaannya begini. Beda waktu di Pelabuhan Bangsa tadi ada porter yang bantu angkut ke kapal....lah tadi waktu tiba ngga ada euy. Atau ada tapi ngangkut yang lain. Ngangkut barang bule kali ye....
    Naik Domo
    Orang yang kesekian aku tanya, bilang ngga tahu. Kasihan meihat aku bawa brang berat, menyarankan nginap aja di sekitar sini. Lah aku sudah booking n sudah bayar. "di sini banyak hotel baru mas. Saya yang warga sini juga bingung". Nah lho....yang warga sini aja juga bingung. apalagi saya. "memang ngga hubungi pihak hotel atau ngga ada yang jemput..?", tanya warga tadi. Iya nich. Di hubungi kog ngga aktif. Paling tidak kalau bisa d hubungi ada petunjuk, ngga perlu tour de gang rang.alias blusukan di gang-gang seperti sekarang. Warga tadi minta maap tidak bisa bantu. Tapi ia berikan saran supaya naiik domo saja. Biasanya kusir domo tahu. Khan biasa keliling. Domo itu andong, angkutan kuda, sarana transportasi di Gili Trawangan. Disini tidak boleh kendaraan bermotor. Harus bebas polusi. Seperti ini keberadaan domo...

    ya...ya...kenapa ngga naik domo aja. Bener juga saran warga tadi. Padahal tadi di dermaga aku ngga mau. Selain cukup mahal, 60 ribu, khan dekat ini pikir ku. Tapi akhirnya aku nyerah juga. Ngga apa-apa dech keluarin biaya ekstra 50 ribu. Ada domo kosong yang lewat teriihat kosong. eee...dia ngga mau. Sudah di booking sama bule, katanya. Terus...sampai domo ke 6 aku stop masih ngga mau juga. Bangga banget sich bawa bule. emangnya gue ngga mampu bayar. Lagi-lagi aku teringat pesan kawan, ya jangan sakit hati ya kalau disana rata-rata pilih bule.....wah bener juga nich yang diblang teman. Tapi...masa sich semuanya begitu. Sambil doa....memohon belas kasihNYA supaya ada domo yang mau angkut apalagi sudah cakep nich...Akhirnya domo ke-7 mau angkut. Sebelumnya aku tanya apakah tahu dimana Angle Cottage. Dia jawab tahu.
    "50 ribu pak..." kata kusir domo. Opppsss.....agak tersinggung juga aku di gitu-in. Meski maksudnya ngasih tahu harga angkutnya Jangankan 50 ribu....100 ribu juga mampu. Emangnya gue turis kere...mentang-mentang turis lokal. Oke...aku kasih tips. Dia tersenyum sambil bantu angkut barang. Domo menyusuri gang demi gang. Aku pasrah aja kemana dia bawa. Oalaaa....ternyata aku tersesat jauh dan di sini walau pulau kecil banyak banget gang-gang. Akhirnya setelah 15 menit aku tiba di lokasi. Setelah memastikan benar ini Angle cottage, aku kasih tips 10 ribu. "wah kalau tamu bule biasanya kasih 20 ribu", kata si kusir Andong. No way......cukup segini. Yang penting aku sampai. Segera si Kusir pergi dan aku masuk ke Cottage.
    Wuuaaa....lega. Perjuangan sejam tuntas. Disambut petugas receptionis dan memastikan namaku sudah ter-register status lunas. Aku juga bawa tanda terima. Sambil mengeluh juga oke hp disini ngga bisa di hubungi. Sempat ngos-ngos-an nich blusukan nyari-nyari..."iya...maap pak tadi hp-nya low bat....", jawab si petugas. Minuman dingin sebagai welcome drink lumayan bisa menurunkan keletihan. Yeeeeaaa....ini kesan pertama kali tiba di Gili Trawangan....
    Di depan my room Angle Cottage.

    Belajar dari pengalaman ini sebagai rekan-rekan pembaca yang berminat ke Gili Trawangan tidak mengalami :
    1. Saking banyaknya hotel disana, pastikan punya nomor telepon yang bisa di hubungi dari pihak hotel. Begitu tiba saat bingung bisa langsung telp. Sukur-sukur bisa langsung di jemput. Dengan catatan jika pilih hotel tidak di pinggir pantai ya.
    2. Jika sendiri dari awal jangan ragu menggunakan domo. Meski cukup mahal n agak begitulah service-nya....ya wis lah ngga apa-apa. yang penting nyampe di hotel. Ngga perlu kog bagi turis lokal ngecat rambut dulu seperti orang bule.
    Akhirya Selamat berlibur di Gili Trawangan.
     
     
  21. Like
    Dimaz reacted to deffa in My Best Moments 5 Days in Seoul : Part 5 (The Garden of Morning Calm)   
    Hola Deffa Here !!!
    Wow gak nyangka panjang juga ya cerita perjalanan ke Seoul saya 11-15 Maret 2016 kemarin, sekarang udah masuk Part 5. Tapi bagi kalian yang baru mengikuti cerita perjalanan saya ini, ada baik nya membaca dari awal ya klik link berikut :
    My Best Moments 5 Days in Seoul : Part 1
    My Best Moments 5 Days in Seoul : Part 2
    My Best Moments 5 Days in Seoul : Part 3 (Nami Island)
    My Best Moments 5 Days in Seoul : Part 4 (Petite France)
    Jika kalian sudah membaca sampai ke Part 4, kalian pasti sudah tahu kalau cerita kali ini masih sambungan dari Hari ke 4 saya di Seoul 14 maret 2016, yang mengexplore Namiseom yaitu Nami Island - Petite France - The Garden of Morning Calm. Karena ketiga tempat wisata ini berada dalam satu daerah dan bisa di tempuh dalam one day trip.
    Jadi jika kalian mau mencoba explore rute yang sama lebih baik baca dari Part 3 sampai Part 5 ini ya. Dan saran saya baca dengan seksama karena banyak info yang berguna loh

    DAY 4 : 14 Maret 2016
    Itinerary Day 4 :
    Gapyeong Station Nami Island Petite France The Garden of Morning Calm Makan Malam Sam Gye Tang Dongdaemun Night Market Setelah selesai kunjungan dari Petite France saya langsung menuju Halte Bus nya yang berada di depan Petite France dan kembali menggunakan Shuttle Bus dengan harga tiket 6000 Won untuk one day. Jadi bisa di gunakan sepuas nya selama satu hari naik bus keliling Namiseom
    Dari Petite France itu sekitar 45 menit ke Garden of Morning Calm berikut jadwal bus nya yang perlu kalian perhatikan ya. Cara lain untuk ke sini ya menggunakan Taksi harga nya sekitar 3000 won one way trip
     
    GARDEN OF THE MORNING CALM
    Berdasarkan saran dari @uphe jika mau berkunjung kesini di sarankan sore hari menjelang gelap karena akan keren sekali, nanti kalian akan tahu jawabannya ya. Nah saya tiba disini sekitar pukul 17.00 WIT. 
    Bus pun berhenti di Halte khusus nya, FYI ini adalah titik terakhir dari Shuttle Bus. Lalu rute kembali bus nya akan mengikuti rute sebelum nya alias mutar lagi. 
    Menuju gerbang dari The Garden of Morning Calm disini terdapat Gallery dan juga Ticket Counter. Harga Tiket Masuk Garden of the Morning Calm bervariasi antara Weekend dan Weekdays. Kebetulan saya tiba weekdays :
    Harga Tiket untuk Weekdays 8000 Won Harga Tiket untuk Weekend 9000 Won
    Karena di sebelah Ticket Office ini ada sebuah ruang Gallery jadi saya sempatkan untuk mampir sejenak. Disini tersedia beberapa foto dari Garden ini, lokasi-lokasi yang di pilih untuk tempat foto sangat bagus untuk di ikuti

    Tiket yang sudah di beli juga di lengkapi buklet dan juga peta dari Garden ini, agar kita bisa tahu arah jalan yang di lalui. Karena ukuran garden ini cukup besar loh. Seperti ini lah map nya

    Setelah masuk ke gerbang kita akan bertemu dengan Ikon dari Garden of the Morning Calm ini, harus foto disini loh karena ini salah satu spot wajib. Btw saya mendapatkan pengalaman yang gak enak di spot ini.

    Kebetulan saya tiba di sini bersamaan dengan Rombongan Turis Cina Mainland. Well kalian pasti sudah bisa tebak donk kenapa ? Yap mereka tidak mau antri bahkan hanya untuk foto saja. Padahal saya baru mulai foto karena giliran saya, sudah di suruh minggir dengan tanda tangan seorang Ibu yang mengisyaratkan "minggir gue mau foto".  
    Well namanya juga Turis Cina Mainland, they really don't have etiquette. Ya ini kesekian kali nya saya ber "urusan" dengan turis Cina Mainland. Advice hindari lah jalur kalian dengan mereka deh, lebih baik cari aman saja daripada jengkel dan acara jalan-jalan kalian gak enak
    CLOUD BRIDGE
    Ok move on lepas dari logo Garden tersebut kita akan bertemu dengan sebuah jembatan yang menghubungkan daerah Ticket Office dan Main Garden nya, terbuat dari kayu dan campuran kabel baja sangat kokoh juga kesan elegan. Di bawah nya harus nya terdapat air sungai yang mengalir, namun karena peralihan musim dingin ke semi, air sungai nya surut. Nama jembatannya Cloud Bridge

    EDEN GARDEN
    Selepas dari jembatan tersebut saya menuju ke jalan ke arah kiri dan bertemu sebuah taman kecil yang cukup cantik bernama Eden Garden. Taman tematik ini terdapat beberapa bunga raksasa buatan yang di bentuk menarik ada yang berupa bunga raksasa atau pun berbentuk hati. Spot yang bagus untuk foto
    FLOWER HOUSE
    Lalu jalan lagi ke arah selatan kita akan bertemu dengan satu area yang disebut Flower House, sebernarnya disini berupa Kafe dan Restoran serta Toko Souvenir. Namun saya tidak masuk karena lebih tertarik dengan karya seni yang terdapat di luar nya. Terdapat sebuah arsitektur berbentuk Hati yang banyak di tempelkan dengan se carik kertas semacam Wish List. Ternyata di hampir semua tempat wisata di Seoul ini pasti ada tempat Wish List seperti ini ya

    KOREAN THEME GARDEN
    Melanjutkan perjalanan kembali ke arah barat, oh ya pintu masuk garden ini berada di sebelah timur ya jika dilihat dari map. Kita akan bertemu sebuah taman yang cukup asik menurut saya karena terdapat kursi untuk bersantai dan juga spot foto yang bagus, kesan Taman ala Korea nya dapat disini. Disebut dengan Korean Theme Garden.
    Asik ya santai duduk disini sambil minum kopi mungkin, pokok nya relax banget disini. Jika seharian sudah explore area Gapyeong ini dengan berjalan kaki mungkin buru-buru. Disini bisa sedikit bersantai. Dan tiba-tiba seluruh taman berubah jadi berwarna-warni. Ternyata lampu kecil yang berada di setiap bunga dan taman disini di nyalakan karena sudah mulai gelap sekitar pukul 17.30 WIT. Ingat kata teman saya di atas kalau sore adalah waktu yang pas, dia mengisyaratkan tentang ini

    J's COTTAGE GARDEN
    Mengikuti jalan yang ada ke arah barat, kembali saya di suguhkan dengan sebuah taman yang kini sudah berwarna-warni dan berkelap-kelip karena cahaya dari lampu hias nya. Sebuah taman yang bernama J's Cottage Garden ini mempunyai arsitektur yang di desain menjadi seperti bola-bola atau bentuk bulat dan terdapat pohon-pohon yang juga di hias dengan lampu, menggantung kan bola bola hias juga. Cantik sekali kan
    MORNING CALM WALK
    Kali ini berjalan ke arah Timur namun dari peta berada di sisi utara atau sisi Timur Laut, akan bertemu dengan jalan yang cukup panjang disebut Morning Calm Walk. Di isi dengan sebuah lapangan yang terdapat jaring-jaring berupa lampu hias. Lalu di area utama nya terdapat sebuah arsitektur berupa Kereta Kencana ala Cinderella yang juga di hiasi dengan lampu 

    ROAD TO HEAVEN
    Setelah dari Morning Calm Walk itu, ke arah utara ada sebuah taman yang unik namanya yaitu Road to Heaven. Jalan nya sedikit menanjak dan di kiri kanan terdapat taman lampu yang berbentuk hati dengan ornamen sayap dan juga ada yang berbentuk seperti jamur. Ada juga spot foto seperti frame hati. Seakan ingin mengesankan perjalanan ke surga, beberapa taman di depan nya juga bertema demikian

    HEAVEN GARDEN
    Masih lanjutan dari Road to Heaven tadi kita akan bertemu dengan taman tematik bernama Heaven Garden, masih bertemakan surga namun di tambahkan ornamen seperti ala Sinterklas, dimana terdapat kereta Sinterklass lengkap dengan rusa penarik nya

    MOONLIGHT GARDEN
    Nah di ujung paling utara dari komplek The Garden of Morning Calm ini kalian akan menemukan sebuah Gereja Kecil atau Chapel yang cantik berwarna putih, mungkin di sebut White Chapel dalam sebuah taman yang dinamakan Moonlight Garden. Seakan menambahkan kesan Surga nya, di kiri kanan Chapel ini terdapat seperti 2 malaikat yang menjaga. Saya kurang tahu apakah White Chapel ini bisa di masuki, karena saya tidak masuk

    MORNING PLAZA
    Turun dari area Road to Heaven tersebut ke arah selatan mengikuti jalan kita akan bertemu dengan Morning Plaza. Sepanjang jalan ini kita akan melihat banyak payung berlampu hias yang di gantung cantik. Disini sebuah lapangan yang di dalam nya terrdapat beberapa arsitektur unik dan lucu berupa hewan, di antara nya beruang mirip Teddy Bear namun versi raksasa dan juga Angsa yang membentuk hati. Di lengkapi juga dengan lampu hias. 
    CONIFER GARDEN (Miniature Garden Rail)
    Jika di Nami Island terdapat Wish Love Alley atau Lorong untuk menggantung kan kertas permohonan cinta, nah di The Garden of Morning Calm ini juga ada yang mirip namun beda nya ini berupa Garden Rail atau Lorong Taman yang di hiasi lampu tentu nya bernama Conifer Garden. Cantik sekali apalagi warna lampu nya dominan Pink dan Putih, menambahkan kesan romantis nya
     
    Setelah dari sini saya menyudahi kunjungan saya di The Garden of Morning Calm ini dengan rute yang hampir sama melewati Cloud Bridge lagi, namun kali ini beberapa tempat yang awal nya belum menyala lampu nya sekarang sudah menyala, menjadi semakin cantik. Ini foto-foto tambahan nya ketika lampu sudah nyala
    Karena sudah sekitar pukul 18.30 WIT jadi Shuttle Bus hanya bisa sampai ke Cheongpyeong Terminal saja, karena Last Bus dari Garden ini yaitu pukul 19.30 WIT dan Last Bus yang menuju ke Gapyeong Terminal itu 18.00 WIT. Jadi saya hanya sampai ke Cheongpyeong Station saja. Kalian harus perhatikan ya jam keberangkatan shuttle bus nya agar tidak ketinggalan

    Tiba di Cheongpyeong Station, ini sebenarnya satu station sebelum Gapyeong Station jadi lebih dekat ke arah Seoul dan lebih dekat ke The Garden of Morning Calm seh. 
    Cara untuk kembali dari Nami Island / Petite France / The Garden of Morning Calm ke Seoul menggunakan Subway :
    Naik Subway dari Station Gapyeong atau Cheongpyeong Station Turun di Sangbong Station Ganti ke Line sesuai tujuan kalian (untuk saya ke dongdaemun line 7) Harga one way ini 1250 won di cover oleh T-Money Perjalanan sekitar 1 - 1,5 jam SAMGYETANG in DONGDAEMUN
    Ya selepas tiba di Dongdaemun Historical & Cultural Park Station atau DDP saya memutuskan untuk mencari restoran yang menyajikan satu makanan khas korea yang disebut Samgyetang. Saya pilih di DDP ini agar dekat dengan penginapan saya jadi kalau pulang tidak jauh. Akhirnya saya tanya ke @mega_yoora dimana tempat makan Sam Gye Tang yang enak dan gak mahal dan dapatlah satu nama tempatnya masih di daerah DDP ini karena namanya menggunakan tulisan Hangeul jadi saya kurang tahu, tapi lokasi nya di belakang dari Lotte Fitin Fashion Mall

    Di belakang dari Lotte Fashion Mall ini memang ada banyak restoran, satu restoran yang bikin saya menarik adalah karena ada menu Samgyetang nya disana dan harga nya juga tidak standar jadi saya pilih disini
     
    Selain Samgyetang 13.000 Won saya juga memesan Kalguksu Chicken 7000 Won. Ok Samgyetang adalah sup ayam Ginseng Korea, sup ini berisi satu ekor ayam muda dan juga terdapat nasi yang di masukkan ke dalam badan ayam nya, jadi ketika kita membelah ayam terdapat nasi di dalam nya. Rasa nya segar dan hangat di tenggorokan karena ada ginseng nya, mungkin perbedaan lidah, yang di Seoul ini kurang asin sedangkan yang di Indonesia saya rasa pas asin nya

    Sedangkan Kalguksu Chicken adalah masakan berupa mie yang mempunyai kaldu ayam. Cukup sederhana seh hanya Mie Kaldu Ayam namun rasa nya ya berbeda dengan Mie Instan Kaldu Ayam.

    Ya tidak lupa juga Kimchi dkk nya menyertai, overall saya suka rasa makanan nya walaupun Samgyetang nya harus saya tambah garam lagi. Dengan total harga 20.000 Won. Ini makan malam terakhir saya di Seoul jadi ingin yang berkesan heheheh

    DONGDAEMUN NIGHT MARKET
    Satu hal lagi karena ini malam terakhir di Seoul saya masih penasaran dengan Dongdaemun Night Market, karena katanya tiap malam ada night market di sekitar dongdaemun ini. Akhirnya saya cari juga dan ternyata memang banyak sekali yang berjualan di pinggir jalan di area trotoar dengan membuka seperti Warung Tenda. Dagangannya mostly makanan, fashion dan kebutuhan sehari-hari.
    Saya mendapatkan Dongdaemun Night Market ini di dekat DDP Station exit 5, saya rasa di exit lain juga ada. Saya hanya beli satu baju untuk Anjing Kecil saya Filo seharga 10.000 Won.

    Dan saya pun pulang ke penginapan di Yakorea Hostel Dongdaemun dekat Cheonggu Station hanya beda 1 Station dari DDP ini. Dan mulai packing karena besok pagi nya saya harus flight pagi menggunakan Air Asia ke Kuala Lumpur - Bandung.
    DAY 5 : 15 Maret 2016
    Flight saya pukul 09.35 WIT jadi saya sudah berangkat dari penginapan sekitar pukul 05.00 WIT. Nah disini malapetaka lagi terjadi seperti yang saya alami ketika berangkat dari Bandung - KL lalu KL - Osaka di cerita sebelum nya yaitu Last Minute Call. Oh ya saya mendapatkan tiket Promo Air Asia ini sekitar 1.3 jutaan dari Air Asia Carnival tahun lalu
    Mungkin karena masih ngantuk saya jadi kurang fokus untuk memperhatikan arah tujuan dari Subway yang harus saya naiki. Saya dari Cheonggu Station yang harus nya naik Line 6 ke Gongdeok Station, saya malah ke arah sebalik nya yaitu Samgakji Station. Makin menjauh dari bandara.
    Saya pun tertidur di Subway itu mungkin sekitar 30 menitan saya baru ngeh kalau salah arah dan langsung bergegas balik arah menuju ke Bandara Incheon yang harus nya dari Cheounggu Station Line 6, turun di Gongdeok Station, lalu naik Arex All-Stop Train ke Incheon. Jadi saya sudah wasting time sekitar 30 menitan dan di tambah lagi jalan balik arah sekitar 45 menit lebih.
    Tiba di Bandara Incheon pun langsung lari dan bergegas, untung di bagian imigrasi tidak lama. Walaupun tiba di Gate sudah Last Minute Call, masih keburu naik pesawat. Dan pas saya mencetak Hat-Trick 3 kali berturut-turut dalam satu kali trip menghadapi Last Minute Call  
    Sekian cerita perjalanan saya selama 5 hari di Seoul, kesan saya Seoul sangat menyenangkan, lebih murah dari Jepang tentunya dan perlu waktu yang lebih untuk explore tempat wisatanya agar bisa menikmati.
    Semoga cerita perjalanan saya ini berguna bagi kalian yang juga mau ke Seoul, saran saya baca dari awal ya agar bisa mengikuti. Link nya ada di bagian atas. Silahkan di Share jika berkenan
    PENGELUARAN THE GARDEN of MORNING CALM

     
    Baca Juga : 3 Hari di Osaka itu Seru Loh
     
  22. Like
    Dimaz reacted to Dewi Permata Sari in Mohon Info Rental Mobil di Lombok   
    mas@deffa thanks infonya :) mas  @Dimaz  oke nanti saya hubungi nomor tersebut :)
  23. Like
    Dimaz reacted to deffa in Mohon Info Rental Mobil di Lombok   
    @Dewi Permata Sari
    mungkin mas @Dimaz bisa bantu rental mobil di lombok
  24. Like
    Dimaz reacted to Dewi Permata Sari in Mohon Info Rental Mobil di Lombok   
    Hi guys
    Bisa tolong di bantu gak untuk info sewa mobil murah di lombok. Kalau  ada yang punya contact org nya mohon di info ya :)
    thanks
  25. Like
    Dimaz reacted to Tarmizi Arl in BALI DAN NUSA TENGGARA JUGA PUNYA SUNRISE YANG MEMANJAKAN MATA   
    Bali dan Nusa Tenggara sudah tak bisa dielakkan lagi sebagai salah satu kepulauan tujuan wisata yang dimiliki Indonesia. Kepulauan di sisi Tenggara Indonesia ini memang memiliki nilai-nilai eksotismenya tersendiri yang tak hanya berupa anugerah alam tetapi juga didukung dengan nilai budaya yang masih kental terasa.
    Keindahan dan pesona Bali serta Nusa Tenggara sejatinya bisa dinikmati sepanjang waktu, namun akan semakin spesial lagi ketika kalian menyempatkan menikmatinya kala waktu-waktu spesial seperti saat mentari baru saja mulai terbit, mentari akan kembali ke peraduan, ataupun saat terang bulan. Dan kali ini kita akan membahas tentang pesona Bali dan Nusa Tenggara ketika Fajar atau sunrise. Saat dimana cahaya mulai merasuk secara perlahan dan memberikan warna khas bagi alam yang akan memanjakan mata siapa saja yang menyaksikannya. Dimana dan seperti apa saja sunrise-sunrise pilihan yang akan kita bahas?
     
    1. Silahkan Jatuh Hati dengan Sunrise-nya Pantai Atuh di Nusa Penida

    via indonesia.tripcanvas.co
    Kalau menyaksikan sunrise di Pantai Sanur sudah begitu terkenal, maka tahukah kalian kalau Bali juga punya lokasi lain yang juga indah kala sunrise tiba, bahkan mungkin membuatmu jatuh hati. Pernah mendengar nama Pantai Atuh? Mungkin sebagian kita belum banyak tahu dengan pantai yang berada di Nusa Penida, sebuah pulau wisata di tenggara Bali.
    Meskipun berada di sebuah pulau bernama Nusa Penida yang juga cukup populer sebagai lokasi wisata, namun untuk menuju Pantai Atuh kalian harus mengeluarkan kesabaran dan perjuangan ekstra alias tidak semudah yang kalian bayangkan. Ya, pantai yang sekarang masih bisa dikatakan sebagai hidden beach ini memang masih sangat asri dan belum dikenal secara luas oleh wisatawan.
    Beralamatkan di Banjar Pelilit, Desa Pejukutan, untuk menuju Pantai Atuh, pengunjung harus menuju arah Timur sekitar 15 km ke Banjar Pelilit lalu perjalanan belum berakhir karena masih harus berjalan kaki melewati perkebunan, tebing-tebing yang curam dan tegalan, untuk itu kalian harus berhati-hati dan dalam kondisi prima.
    Namun dari kesemua halang rintang tersebut, kalian sudah akan dimanjakan semenjak dalam perjalanan. Dari atas perbukitan, akan nampak bebatuan besar dengan bentuk yang unik berpadu dengan birunya laut dan ombaknya. Bentukan lanskap alami ini nampak sangat indah dan eksotis untuk disaksikan dan jangan lupa mengabadikannya dalam kamera. Tak cukup disitu, teruslah berjalan turun menuju pantai karena hamparan pasir putih akan menyambut. Apalagi karena masih belum banyak yang tahu menjadikan pantainya sangat sepi, bisa-bisa hanya kalian yang ada sehingga seolah berada di pantai pribadi.
    Untuk dapat menyaksikan sunrisenya yang menawan itu, maka kalian bisa pergi dari malam sebelumnya dan menginap di desa. Fajarnya barulah menuju pantai baik itu melihatnya dari atas perbukitan ataupun turun langsung. Semuanya akan menjanjikan keindahan yang khas nan memukau mata.
     
    2. Kau Akan Mabuk Kepayang dengan Pesonanya Sunrise Pantai Lailiang di Sumba Barat

    via fotoloobeta.wordpress.com
    Jika bicara Sumba maka akan terbayang nuansa alam khas perbukitan nusa tenggara. Salah satu pulau utama di Provinsi Nusa Tenggara Timur ini juga menjadi salah satu target wisata bagi pelancong yang menuju NTT seperti ke Pulau Komodo dan Labuan Bajo. Kondisi alam yang berpadu dengan keunikan arsitektur rumah adatnya menjadikan Sumba memiliki identitas tersendiri.
    Nah, kalau kalian berkesempatan menyambangi Sumba, sempatkan pula bekunjung ke Pantai Lailiang yang berada di desa Baliloku, Kecamatan Wanokaka, Kabupaten Sumba Barat. Pantai berpasir putih ini memiliki keindahan panoramanya sendiri karena merupakan perpaduan antara karang, tebing, pasir, pepohonan hijau, dan birunya lautan.
    Meskipun pantai ini masih terbilang sepi dan belum banyak dikunjungi, namun jalan menuju lokasi sudah cukup baik dan aman. Pemandangan alam berupa persawahan dan padang rumput nan menghijau selama perjalanan juga akan tersuguh manis.
    Kesempuranaan pantai ini akan semakin lengkap ketika kalian menyaksikan sunrisenya. Ketika fajar, mentari yang hadir dari balik sebuah tanjung kecil nampak dramatis dan eksotis. Kalian bisa menikmatinya dari pantai ataupun dari bukit di atasnya. Keduanya sama-sama menjanjikan pesona terbaik.
     
    3. Bukan Hanya Tentang Si Kadal Raksasa, Pulau Komodo Juga Punya Sunrise yang Menarik

    via mostbeautifulscenery.blogspot.co.id
    Siapa tak kenal Pulau Komodo, pulau yang berhasil masuk dalam jajaran 7 Keajaiban Alam Dunia ini semakin hari semakin naik daun dan menyedot perhatian dunia. Keunikan utama yang dimiliki pulau di Provinsi Nusa Tenggara Timur ini tentunya ialah karena sebagai habitat asli dari hewan purba yang masih hidup hingga saat ini atau dikenal juga sebagai Kadal Raksasa, Komodo.
    Kekhasan lain dari daratan NTT ialah perbukitan berlekuk-lekuk dengan hamparan padang rumputnya, termasuk di Pulau Komodo. Kondisi alam inilah yang juga akhirnya membuat NTT atau gugusan Kepulauan Sunda Kecil ini menarik perhatian dari setiap sisinya.
    Ketika sudah menginjakkan kaki di Pulau Komodo, maka wajib hukumnya mendaki ke perbukitan yang ada. Bagaimana tidak, pemandangan khas yang dijanjikan akan membuatmu berdecak kagum bahkan mungkin tak bisa lagi berkata-kata. Lekukan alam perbukitan dengan hamparan padang rumput dengan gugusan kepulauan disebrangnya adalah mahakarya yang tak tertandingi.
    Dari atas perbukitan itupulalah kalian bisa menyaksikan sunrise yang memukau miliki Pulau Komodo. Seolah tanpa halang, pandangan kalian akan langsung tertuju bebas ke ufuk timur bertemankan suasana alam savana. Ketika matahari mulai menampakkan diri, semburat cahayanya akan merasuk perlahan dan mengisi tiap sela lekukan Bumi NTT. Pengalaman yang tak akan bisa ditemukan dilokasi lain tentunya.
     
    4. Si Cantik Wae Rebo dengan Perkampungan yang Unik, Menjadi Teman Terbaik Memandangi Timur Saat Fajar

    via nationalgeographic.co.id
    Desa Wae Rebo pantas ditakbirkan sebagai salah satu desa unik di Indonesia bahkan tak berlebihan pula jika dianggap terunik di dunia. Keunikan utama dari desa di pedalaman Flores, NTT ini ialah arsitektur bangunannya yang berbentuk kerucut tinggi. Tak banyak, hanya ada 7 rumah di satu desa yang berada di atas ketinggian 1.200 mdpl ini.
    Perkampungan kecil Wae Rebo memang menjadi bentuk nyata bertahannya kearifan lokal dan kekayaan budaya bangsa kita terutama di Flores. Warganya yang masih setia menjaga tradisi leluhur serta penjagaan alam yang belum banyak terjamah, menjadikan Wae Rebo menarik perhatian dunia.
    Wae Rebo sendiri berada di Kecamatan Satarmese, Kabupaten Manggarai Barat, Flores. Jika dari Labuan Bajo, kalian bisa menuju Ruteng, ibukota Kabupaten Manggarai dengan waktu tempuh sekitar 6 jam perjalanan mobil. Kemudian perjalanan dilanjutkan dengan menuju Denge selama 2 jam, baru kemudian meluncur ke Wae rebo dengan cara berjalan kaki mendaki selama 4-5 jam. Ya, perlu usaha ekstra memang untuk menuju desa unik satu ini.
    Namun dengan segala kelelahan yang terasa selama perjalanan, semua akan terobati langsung tanpa basa basi. Tidak hanya dari bentuk rumah-rumahnya tetapi juga karena lanskap alam pegunungan yang mengitarinya, apalagi ketika kabut mulai menyelimuti, maka Wae Rebo benar-benar bagai desa diatas awan.
    Semua keindahan itu akan lebih terasa spesial ketika kalian menyempatkan fajar disana. Sunrise yang disajikan alam setap paginya, akan terasa berbeda ketika kita berada di sana. Untuk dapat melihat sunrise, ada baiknya kalian menginap di lokasi karena tersedia akomodasi dengan biaya sekitar 250 rb permalam, itu sudah termasuk makan 3 kali. Biasanya matahari baru mulai mengintip mulai jam 6 pagi, sedikti lebih lama karena pegunungan yang menghalanginya. Namun justru itulah spesialnya ketika cahaya jingga menembus celah-celah gunung dan menyentuh savana dan rumah-rumah disana. Sangat cocok bagi penikmat sunrise dan pecinta fotografi.
     
    5. Mantar, Desa Tertinggi di Sumbawa dengan Pesona Fajar Bak Mantra Pujangga

    foto oleh syukaeri dalam Majalah lonely planet edisi sept 2014
    Desa Mantar merupakan desa tertinggi di Sumbawa dengan ketinggian sekitar 630 mdpl. Desa ini populer juga karena sempat menjadi setting film Serdadu Kumbang karya Ari Sihasale di tahun 2011 silam. Sama seperti filmnya, suasana Desa Mantar memang mempesona bak serpihan tanah yang jatuh dari surga.
    Desa ini sendiri berada di Kecamatan Poto Tano, Kabupaten Sumbawa Barat. Kondisi jalan menuju desa memang terbilang menantang karena masih berupa jalan batuan nan menanjak. Guncangan kendaraan mobil sudah tidak bisa dielakkan lagi, namun itulah sensasi menariknya. Namun pemandangan alam selama perjalanan dan ketika sampai desa adalah obat terampuh yang menorehkan senyum bahagia.
    Selain keindahan alam yang telah dimilikinya sebagai anugerah Tuhan, pesona lain yang dimiliki Desa Mantar ialah kala Fajarnya. Saat itulah, alam seakan berkonspirasi memberikan panorama indah bak Mantra puitis para pujangga yang dimabuk cinta.  
    Menyaksikan pesona fajar terbaik di Mantar dapat dilakukan di sebuah bukit atau tepatnya di belakang sekolah. Dari sana, tampak dengan jelas barisan alam berlapis lapis berhias awan menggumpal. Dari kejauhan nampak pula lautan luas dan pulau-pulau sekitarnya. Ketika mentari mulai menampakkan cahaya jingganya, maka tak ada yang mampu bergeming. Keindahan yang tak hanya spesial tapi juga berharga.
     
    6. Tak Perlu Berbelok Arah Karena Penelokan Menjadi Lokasi Tepat Menyaksikan Sunrise Bernuansa Danau dan Gunung Batur

    via baliphotographyguide.com
    Danau dan Gunung Batur yang berada di Kecamatan Kintamani, Kabupaten Bangli, Bali memang sudah terkenal sebagai lokasi wisata favorit. Udaranya yang sejuk karena berada di ketinggian sekitar 1.500 mdpl serta yang terutama pemandangan alamnya yang indah menjadikan kawasan ini tak pernah sepi peminat.
    Lokasi yang ramai dijadikan spot melihat langsung pemandangan alam danau dan gunung Batur ialah di Jalan Penelokan. Di jalan ini terdapata area yang memang strategis sehingga dirancang sebagai view poin untuk menikmati pemandangan.
    Selain tempat yang sudah sangat strategis, semakin sempurna lagi jika waktunya juga strategis. Ya, saat fajar adalah waktu yang sangat menjanjikan untuk melihat indahnya sunrise dengan nuansa Danau dan Gunung Batur yang sudah sangat mempesona.
    Panorama sunrise dari kawasan penelokan ini menghadirkan nuansa khas pegunungan. Selimut kabut yang mungkin hadir, justru akan menambah nilai estetika dari semburat cahaya fajar yang menerobos dan menghangatkan bumi.
    Keindahan fajar inilah yang menarik perhatian banyak orang untuk datang saat pagi. Keberadaan hotel, villa, dan bungalow di kawasan ini juga sangat membantu mereka yang ingin menginap agar tidak ketinggalan momen spesial setiap paginya itu.
     
     
×
×
  • Create New...