Eko Carbon Prasetyo

Members
  • Content count

    95
  • Joined

  • Last visited

1 Follower

About Eko Carbon Prasetyo

  • Rank
    Tidak Baru Lagi
  • Birthday March 1

Profile Information

  • Gender
    Male
  • Location
    Boyolali,Jawa Tengah
  • Interests
    Motovlog,Travle Vlog,Makan

Recent Profile Visitors

598 profile views
  1. Yah,mungkin emang kami nya yang kebangetan. Toyota Calya Kami ampe ngos-ngosan sampaiWakakakak…. Jadi gini, kemarin sore saya sama Pindy nganter abangnya Pindi yang paling gede (Tua) dan keluarga kecilnya jalan-jalan keliling Boyolali. Karena kami pengen ngasih suasana baru, saya pun mengajak mereka untuk menikmati suasana pegunungan di Boyolali. Saya pun mengajak mereka ke daerah Musuk,Boyolali. Yah,selain kecamatan Cepogo,Selo sama Ampel, kecamatan Musuk. Kecamatan Musuk sendiri memiliki 2 tempat wisata yang sedang ngehits untuk dikunjungi. Yang pertama ada Wisata Gumuk Indah di Desa Gumuk. Dan yang satunya adalah wisata Tikungan Cinta yang ada di Desa Cluntang. Dan keduanya sama-sama menawarkan Gunung Merapi sebagai nilai jual wisatanya,eh ga juga ding. Masih ada gardu pandang dan pemandangan alam yang indah dari atasnya. Lah ini kok malah bahas wisatanya? Ok… Kembali ke Selengkapnya : http://kangdolan.com/katemu-daihatsu-sigratoyota-calya-matic-bengep-diajak-naik-gunung/
  2. Ternyata Begini Suasana Upacara Hari Jadi Boyolali

    Khidmatnya Suasana Upacara Hari Jadi Boyolali Ke 170 Huwalllowww semua? Pakabar? Masih pada kuat puasanya? Semoga masih pada kuat,tapi kalau ga kuat silahkan ambil air wudhu (Kumurnya dilamain) hahahaha. Ya,sesuai judulnya kali ini saya pengen ngomongin suasana suasana Upacara Hari Jadi Boyolali. Upacara yang rutin dilakukan setiap tanggal 5 juni ini menjadi puncak dari sekian banyak rentetan acara. Yang sudah dilaksanakan untuk mendukung kemeriahan peringatan hari jadi Boyolali ini. Seperti berbagai pentas dan lomba sebulan terakhir serta malam tirakat (Napak Tilas Ki Ageng Pandanrang) yang dilakukan semalam sebelumnya. Apesnya pas acara ini saya lagi ada acara lain,sehingga saya ga bisa cerita banyak..mungkin google lebih tahu.. hahahaha Kembali lagi ke Upacara Hari Jadi Boyolali,selain karena upacara ini dilakukan saat puasa. Saya mendapat kesempatan untuk melihat lebih dekat Upacara Hari Jadi Boyolali tahun ini lewat bantuan teman-teman wartawan Boyolali. Puasa Tetep Upacara Yang membuat Upacara Hari Jadi Boyolali tahun ini berbeda seperti yang saya bilang tadi,upacaranya pas bulan puasa. Terus gimana pesertanya? Pesertanya ya tetep puasa,petugas upacaranya juga,tukang sound nya,Satpol PP nya, Pak Polisinya, Wartawannya. Pokoknya semuanya pada puasa (Mungkin,karena ini adalah area privasi.Jadi ga mungkin kangdolan tanya ke meraka satu-satu). Lha terus apa pada kuat puasa-puasa gitu pada upacara ? Bisa dibilang begitu,karena saya ga melihat satupun peserta yang pingsan di tengah-tengah berlangsungnya acara. Lho,pagi-pagi disuruh upacara padahal belum sarapan tapi ga pingsan? Ya inilah spesialnya,lagian acaranya sore juga sekitar jam 4an gitu lah. Lagian siapa juga yang bilang kalau acara ini diadain pas pagi? Yang bilang kamu barusan? Terus bedanya lagi apa? Eh….. Yang paling kerasa menurut saya sih acaranya bisa khidmat banget. Ga ada suara sama sekali selain suara petugas upacara sama suara drone yang sedari saya datang suaranya ga ilang-ilang kayak tawon kehilangan sarang. Ga ada suara waswiswus yang biasanya muncul adri barisan peserta. Ga tau juga sih,emang karena pesertanya berkomitemn penuh buat menjaga ke-khidmat-an upacara demi nama baik bangsa Indonesia dalam naungan Pancasila, karena laper atau karena mereka ga bisa ngomongin tetangga karena takut hilang pahala puasanya. Pokoknya buat Om dan tante Peserta dua jempol dari saya. O ya,ada lagi yang beda di Upacara Hari Jadi Boyolali kali ini,suasananya tenang damai sepoi-sepoi karena saya kayak ngerasa ini bukan upacara,lebih seperti ngabuburit bareng sebelum buka puasa bersama. Dibalik Kamera Tersenyum di tengah Upacara Hari Jadi Boyolali Ke 170 Melihat Upacara Hari Jadi Boyolali dari dekat Gimana ceritanya mahluk semacem kamu bisa masuk ke tengah upacara? Jadi begini,kemarin itu sebnernya dari rumah sama sekali ga ada rencana buat motret acara Upacara Hari Jadi Boyolali. Rencana awalnya cuma nganter si Pindi ke komplek Kabupaten Boyolali buat nyobain lensa semi tele nikon J3 nya. Tapi waktu kami lewat jalan selatan alun-alun,kami di cegat salah satu anggota satpol PP yang ternyata itu mas Ferry,teman dolan saya waktu saya SD dan terakhir ketemu sekitar setahun lalau waktu saya nongkrong bareng dia dan teman-temannya. Karena sedari awal saya keliling ga ada benda yang bisa dijadiin sasaran latihan,saya berfikir kalau Pindi bisa latihan make’ J3 nya di acara upacara itu. Pertama-tama kami nyoba ambil gambar dari luar area upacara. Tapi ternyata kami masih kesulitan untuk mendapatkan gambar yang maksimal meskipun lensa udah dipentokin ke angka 110 karena luasnya area upacara. Setelah sekitar 15 menit kami mencoba,akhirnya mas-mas di samping kami nyeletuk. “Itu wartawannya pada ngumpul di sisi utara ya?”. Saya pun mengajak Pindi bergegas ke sisi utara Kantor Dinas Bupati utnuk bergabung dengan teman-teman wartawan. Dan hasilya? Tempat mereka ngumpul lebih enak dipakai untuk motret. Kamipun mencoba mengabadikan khidmat-nya Suasana Upacara Hari Jadi Boyolali. Lebih dekat dari yang kami bisa bayangkan sebelumnya. Bapak Wakil Bupati Boyolali bersiap untuk foto bersama para penerima penghargaan seusai penyerahan kado ulang tahun Boyolali Tulisan ini ga didukung es teh,es degan dan segala macam spesies es lainnya. Karena nulisnya juga sambil puasa. Chamchaoooo…. Sumber: http://kangdolan.com/ternyata-begini-suasana-upacara-hari-jadi-boyolali/
  3. Pengalaman Mencicipi Jus Susu Kurma

    Lah,enakan susu jahe malah Kata temen saya sih kuliner mah relatif,tergantung suka apa nggak. hahahaha
  4. Ternyata Begini Suasana Upacara Hari Jadi Boyolali

    Khidmatnya Suasana Upacara Hari Jadi Boyolali Ke 170 Huwalllowww semua? Pakabar? Masih pada kuat puasanya? Semoga masih pada kuat,tapi kalau ga kuat silahkan ambil air wudhu (Kumurnya dilamain) hahahaha. Ya,sesuai judulnya kali ini saya pengen ngomongin suasana suasana Upacara Hari Jadi Boyolali. Upacara yang rutin dilakukan setiap tanggal 5 juni ini menjadi puncak dari sekian banyak rentetan acara. Yang sudah dilaksanakan untuk mendukung kemeriahan peringatan hari jadi Boyolali ini. Seperti berbagai pentas dan lomba sebulan terakhir serta malam tirakat (Napak Tilas Ki Ageng Pandanrang) yang dilakukan semalam sebelumnya. Apesnya pas acara ini saya lagi ada acara lain,sehingga saya ga bisa cerita banyak..mungkin google lebih tahu.. hahahaha Kembali lagi ke Upacara Hari Jadi Boyolali,selain karena upacara ini dilakukan saat puasa. Saya mendapat kesempatan untuk melihat lebih dekat Upacara Hari Jadi Boyolali tahun ini lewat bantuan teman-teman wartawan Boyolali. Puasa Tetep Upacara Yang membuat Upacara Hari Jadi Boyolali tahun ini berbeda seperti yang saya bilang tadi,upacaranya pas bulan puasa. Terus gimana pesertanya? Pesertanya ya tetep puasa,petugas upacaranya juga,tukang sound nya,Satpol PP nya, Pak Polisinya, Wartawannya. Pokoknya semuanya pada puasa (Mungkin,karena ini adalah area privasi.Jadi ga mungkin kangdolan tanya ke meraka satu-satu). Lha terus apa pada kuat puasa-puasa gitu pada upacara ? Bisa dibilang begitu,karena saya ga melihat satupun peserta yang pingsan di tengah-tengah berlangsungnya acara. Lho,pagi-pagi disuruh upacara padahal belum sarapan tapi ga pingsan? Ya inilah spesialnya,lagian acaranya sore juga sekitar jam 4an gitu lah. Lagian siapa juga yang bilang kalau acara ini diadain pas pagi? Yang bilang kamu barusan? Terus bedanya lagi apa? Eh….. Yang paling kerasa menurut saya sih acaranya bisa khidmat banget. Ga ada suara sama sekali selain suara petugas upacara sama suara drone yang sedari saya datang suaranya ga ilang-ilang kayak tawon kehilangan sarang. Ga ada suara waswiswus yang biasanya muncul adri barisan peserta. Ga tau juga sih,emang karena pesertanya berkomitemn penuh buat menjaga ke-khidmat-an upacara demi nama baik bangsa Indonesia dalam naungan Pancasila, karena laper atau karena mereka ga bisa ngomongin tetangga karena takut hilang pahala puasanya. Pokoknya buat Om dan tante Peserta dua jempol dari saya. O ya,ada lagi yang beda di Upacara Hari Jadi Boyolali kali ini,suasananya tenang damai sepoi-sepoi karena saya kayak ngerasa ini bukan upacara,lebih seperti ngabuburit bareng sebelum buka puasa bersama. Dibalik Kamera Tersenyum di tengah Upacara Hari Jadi Boyolali Ke 170 Melihat Upacara Hari Jadi Boyolali dari dekat Gimana ceritanya mahluk semacem kamu bisa masuk ke tengah upacara? Jadi begini,kemarin itu sebnernya dari rumah sama sekali ga ada rencana buat motret acara Upacara Hari Jadi Boyolali. Rencana awalnya cuma nganter si Pindi ke komplek Kabupaten Boyolali buat nyobain lensa semi tele nikon J3 nya. Tapi waktu kami lewat jalan selatan alun-alun,kami di cegat salah satu anggota satpol PP yang ternyata itu mas Ferry,teman dolan saya waktu saya SD dan terakhir ketemu sekitar setahun lalau waktu saya nongkrong bareng dia dan teman-temannya. Karena sedari awal saya keliling ga ada benda yang bisa dijadiin sasaran latihan,saya berfikir kalau Pindi bisa latihan make’ J3 nya di acara upacara itu. Pertama-tama kami nyoba ambil gambar dari luar area upacara. Tapi ternyata kami masih kesulitan untuk mendapatkan gambar yang maksimal meskipun lensa udah dipentokin ke angka 110 karena luasnya area upacara. Setelah sekitar 15 menit kami mencoba,akhirnya mas-mas di samping kami nyeletuk. “Itu wartawannya pada ngumpul di sisi utara ya?”. Saya pun mengajak Pindi bergegas ke sisi utara Kantor Dinas Bupati utnuk bergabung dengan teman-teman wartawan. Dan hasilya? Tempat mereka ngumpul lebih enak dipakai untuk motret. Kamipun mencoba mengabadikan khidmat-nya Suasana Upacara Hari Jadi Boyolali. Lebih dekat dari yang kami bisa bayangkan sebelumnya. Bapak Wakil Bupati Boyolali bersiap untuk foto bersama para penerima penghargaan seusai penyerahan kado ulang tahun Boyolali Tulisan ini ga didukung es teh,es degan dan segala macam spesies es lainnya. Karena nulisnya juga sambil puasa. Chamchaoooo…. Sumber: http://kangdolan.com/ternyata-begini-suasana-upacara-hari-jadi-boyolali/
  5. Pengalaman Mencicipi Jus Susu Kurma

    Ya.....buat yang doyan. lha wong saya aja sama istri saya butuh 15 menit buat mutusin nih minuman enak apa nggak. dan hasilnya,ga ada titik temu
  6. Abis USG barusan bang,kata dokternya baby nya cowok. Punya temen bangor saiya......
  7. emaknya dah protes terus,tiap keluar kota saya tinggal terus
  8. eh,ini ketemu. @Asa Citra : bayi nya mulai diajak piknik usia berapa?
  9. ada share buat tips traveling kalo udah punya anak ga?
  10. Pengalaman Mencicipi Jus Susu Kurma

    Ga enak,sumpah.... eneg banget rasanya
  11. Pengalaman Mencicipi Jus Susu Kurma

    Selama puasa piknik tetap harus jalan terus karena ada beberapa agenda perpiknikan yang harus saya kerjakan. Salah satunya adalah mulai mengenalkan wahana wisata River Tubing Selusur Sungai Sawit. Yang menjadi panggilan jiwa dan raga saya untuk membaktikan diri kepada nusa dan bangsa. Halah bahasane. Karena inilah sahur pagi ini saya dibuatkan Jus Susu Kurma oleh Pindi (Istri Saya). Karena takut kegiatan saya hari ini akan membuat saya membelokkan Vario saya ke warung makan terdekat di siang hari. Dengan modal artikel yang saya baca semalam. Ditambah keyakinan penuh bahwa istri saya tidak akan meracuni saya karena kemarin saya memfoto beberapa orang wisatawan cantik di acara Selusur Sungai Sawit. Sebelum tidur saya mengiyakan tawaran istri saya dan meyakini campuran susu dan kurma yang akan saya minum bisa menambah stamina saya. Jam 3 pagi alarm di HP saya berbunyi, Pertanda kami berdua sudah harus bangun dan makan sahur. Kami berdua bangun dan menyiapkan makanan sahur kami. Dengan ditemani ayam goreng yang sudah tengkurep diatas piring,saya pun memulai menyantap hidangan sahur saya. Dengan ditemani acara salah satu stasiun TV yang sedang memutar film 2 fast 2 fourious. Menurut saya ini keren karena saya ga harus nonton acara yang gitu-gitu aja. Ya,acara yang isinya guyonan-guyonan ga lucu dan kesannya tiap hari gitu-gitu aja. Cuma bedanya dikemas dalam kemasan ramadhan. Ok,kembali ke susu dan kurma. Kira-kira 25 menit waktu yang kami butuhkan untuk menghabiskan makanan kami. Dan tibalah saatnya saya mencicipi Jus Susu Kurma yang dijanjikan istri saya. Untuk resepnya saya kurang paham,lha wong pindi juga dapetnya dari internet. Ya,dari aplikasi apa gitu pokoknya ada di HPnya pindi. Barangkali ada yang tahu,silahkan isi di kolom komentar. Rasanya Mencicipi Jus Susu Kurma Mungkin bagi penikmat susu dan penyuka kurma model istri saya,minuman ini enak. Tapi bagi saya yang minum susu ga begitu sering ditambah lidah dan hidung saya kurang familiar sama kurma. Rasanya aneh banget,sumpah deh ga lagi-lagi saya mah. Ya rasanya kayak susu dicampur kurma. Ya iyalah masak kayak tahu bulat. Tapi saya seketika heran ketika melihat istri saya menghabiskan Jus Susu Kurmanya. Dan ketika saya tanya pendapatnya pun juga dia bilang kalau dia objective bukan karena Jus Susu Kurma ini Buatan dia. Mungkin sekian dulu cerita saya. Mungkin saran saya bagi yang pengen nyoba Jus Susu Kurma,Jangan langsung bikin banyak. Coba dulu sedikit,sayang susu dan kurmanya kalo sampai dibuang. Tulisan ini tidak didukung makanan dan minuman apapun,soalnya cemilan dan minumannya udah dibawa pindi ke kamar. Chamchao…. Sumber : http://kangdolan.com/pengalaman-mencicipi-jus-susu-kurma/
  12. kan... mikirnya kesitu.....
  13. Beli aja,mesinnya diganti ama mopang... hehehe. Mayoritas pada di gituin sih... O ya,khasnya mocin PRnya di reflector lampu yang gampang kusem
  14. @deffa : Ya,terlalu pahit kalo sekarang si Bajaj ga bisa bertahan hidup lagi. Terakhir nasibnya di gantung sama Kawasaki lewat Pulsar NS 200. Andaikan itu motor aftersales sama marketingnya bagus,mungkin saya jadi beli si NS. Tapi gimana lagi,bengkel spesialis bajaj lengganang abang saya aja ngelarang saya buat beli gegara system kelistrikannya terlalu "canggih". Plus,partnya katanya ga banyak yang bisa di tukar guling
  15. http://www.pusatmotor.com/2016/03/motor-minerva.html dari yang ane baca disini,ini pabrikan aslinya jerman yang di beli cina terus di produksi di Indonesia. Tapi kalo di pikir-pikir ni motor nasibnya kayak bajaj. Gimanapun di Indonesia yang orang pikirin kalo beli kendaraan bukan dari harganya worth to buy atau ga,tapi lebih ke sisi gengsi. Buktinya Saep sama Ninja masih jadi primadona di kalangan anak muda. Yang sepuh udah pada geser ke matic mahal model Piagio atau Nmax. Efek branding yang sukses lah. O ya,kayaknya sekarang branding motor ga cuma di iklan aja,mulai merambah dunia sinetron. Eh,ngomong-ngomong soal sponsorsip jadi keinget Suzuki TS 125 nya om Satria Baja Hitam... hahaha Viar Motor yang partnya import dari china (kayaknya semuanya) tapi perakitannya di Indonesia (Semarang) dan kata temen saya yang kerja di sana,penggunaan komponen lokalnya masih minim.Karena harga part importnya lebih murah katanya