Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'thailand'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 140 results

  1. Tiket yang sudah setahun lalu dibeli akhirnya akan digunakan juga.. Segala persiapan untuk mengunjungi wilayah di sekitar Andaman sudah disusun dari 3 bulan sebelum keberangkatan. Dan sayangnya, perjalanan kali ini harus dilakukan sendiri. Hwiih.. My dream 2 years ago became true, being a solo traveller. Oke ini adalah gambaran perjalanan saya untuk solo trip kali ini, 1. Kamis, 05 May 2016 : Bandung - Kuala Lumpur (Batal) 2. Kamis, 05 May 2016 : Kuala Lumpur - Langkawi (Batal) 3. Sabtu, 07 May 2016 : Langkawi - Penang (Batal) 4. Sabtu, 07 May 2016 : Penang - Kuala Lumpur (Batal) 5. Sabtu, 07 May 2016 : Jakarta - Kuala Lumpur 6. Sabtu, 07 May 2016 : Kuala Lumpur - Phuket 7. Selasa, 10 May 2016 : Phuket - Kuala Lumpur 8. Rabu, 11 May 2016 : Kuala Lumpur - Jakarta Hmm... Banyak yang tiket untuk perjalanan kali ini, ini semua karena promo air asia. Dan karena awalnya kami hanya berencana berkunjung ke Langkawi & KL, tapi di tengah perjalanan muncullah ide untuk melanjutkan tiket ke Phuket. Tapiiiii... berhubung bertepatan dengan libur panjang dan saya harus berusaha dari Jakarta ke Bandung dengan kondisi tol yang stuck, maka perjalanan ke Langkawi sukses batal. Tapi saya tetap melanjutkan perjalanan ke Phuket & Kuala Lumpur dengan membeli tiket yang baru. 1. Kamis, 05 May 2016 .. Bandung - Kuala Lumpur - Langkawi Yaaa.. karena missed dengan jadwal booking travel dari Jakarta - Bandung, akhirnya saya dapat travel pk 04.45, yang ternyata baru jalan pk 05.00. Tepat di KM 4 mobil kami terhenti lumayan lama karena ada truck isi bawaannya terhambur di jalanan. Dan keadaan tidak berakhir bahkan sampai kami sampai di sekitaran wilayah Karawang, dan itu artinya pesawat yang harusnya saya tumpangi sudah take off ke Kuala Lumpur. 7 Jam dalam perjalanan Jakarta - Bandung benar-benar menjadi percuma, karena saya pun tidak bisa pindah flight, karena seluruh jadwal penerbangan penuh sampai dengan hari Jumat sore. Akhirnya saya kembali ke Jakarta dengan hati yang sangat kecewa. 2. Sabtu, 07 May 2016 .. Jakarta - Kuala Lumpur - Phuket Akhirnya saya membeli tiket baru dari Jakarta menuju Kuala Lumpur, karena tiket Kuala Lumpur - Phuket sudah saya siapkan. Perjalanan kali ini berlangsung tanpa halangan. Dan akhirnya sukses mendarat di KLIA (Lion Air), lalu saya naik KL Express ke KLIA 2 (Air Asia) dan sorenya sampai di Phuket Int Airport. Dari Airport saya akan menuju ke daerah Patong dimana saya sudah memesan hotel di daerah sana. Tidak perlu khawatir bagi para solo traveler, dari airport ada mini van yang isinya kurang lebih 10 org untuk menuju ke area Patong, cukup membayar 180Bath (Flat rate), ditengah jalan kami berhenti di kantor operator bus untuk ditanyai mengenai tujuan kita, agar sie driver dapat langsung menghantar kita menuju ke tempat tujuan. Perjalanan cukup jauh dari airport ke daerah Patong, sekitar 1.5 jam kemudian saya sudah tiba di jalan hotel saya. Saya menginap di Casa Jip Hotel, tempatnya sangat bersih, ruangan luas, dekat dengan Jungceylon Mall. Dan malam ini saya habiskan untuk berjalan disekitaran hotel, melihat Bangla Road yang suasananya seperti di Bali, dengan berbagai bar dan kafe full dengan musik hingar bingar dan juga atraksi-atraksi dewasa. Jangan khawatir apabila kita belum memesan paket trip, sepanjang jalan terdapat berbagai macam toko yang menawarkan paket-paket trip. Dan karena saya besok akan menyebrang ke Phi Phi Island, maka saya mencari informasi mengenai ferry dan jasa penjemputan van, yang pada akhirnya dapat dengan harga 700 Bath (masi agak mahal..!). Malam semakin larut dan saya berusaha mencari Banzaan Market, yang setelah saya bolak - balik ternyata letaknya tepaaaaaat dibelakang Jungceylon Mall (fiiiuh...!!!). Malam itu saya menikmati manggo sticky rice (50 Bath) dan Pad Thai (30 Bath) plus coconut ice cream (60 Bath). Pulang dengan perut super kenyang, waktu nya untuk beres-beres dan beristirahat. 3. Minggu, 08 May 2016 .. Phuket - Phi Phi Island Jam 7.15 saya sudah duduk manis di hotel bersama dengan 3 orang turis lainnya menunggu van yang akan menjemput kami menuju Rassada Pier. 5 Menit kemudian akhirnya kami dijemput dan dengan segera kami menuju Rassada Pier yang letaknya lumayan jauh kurang lebih 1 jam perjalanan dari area Patong. Kami naik Ferry yang cukup besar dan penuh dengan pengunjung hari itu. Sekitar 2 jam kemudian akhirnya kami sampai di Tonsai Pier, sebelum memasuki area pulau kami harus membayar retribusi sebesar 20 Bath. Selama di Phi Phi Island saya akan tinggal di Phi Phi Cozy Seafront. Hotel yang saya pilih sangat susah dicari, karena ternyata letaknya di balik Tonsai Pier dan letaknya sudah diujung pulau. Dengan backpack 65 lt yang saya bawa, perjalanan mencari dan kesasar amat sangat membuat stress. Dan sayangnya semenjak saya datang sampai check out, saya tidak pernah terhubung dengan wifi. Yaaah.. walaupun pemandangan dari sekitaran hotel sangat bagus, tapi untuk letak dan fasilitas, saya rasa ada banyak tempat di sekitaran Phi Phi yang bisa menawarkan dengan harga yang lumayan. Jangan khawatir apabila kita datang tanpa memiliki hotel, disana banyak sekali pilihan untuk berbagai pilihan fasilitas dan area. Setelah saya meletakkan seluruh barang-barang bawaan, waktunya untuk mencari paket tour untuk mengunjungi Maya Bay. Jangan juga khawatir, di Phi Phi Island ini ada banyak sekali operator tour, tempat makan, gift shop dan mini market. Akhirnya saya mengambil paket tour seharga 300 Bath untuk half day trip yang dimulai dari Pk 14.00 - 18.30. Bersamaan dengan turis lainnya kami mengunjungi Maya Bay yang untuk masuk kedalamnya kami harus membayar 200 Bath (tidak termasuk harga paket), lalu mengunjungi monkey bay, pirates bay dan menikmati sunset. Malam nya saya menghabiskan waktu berjalan di sekitaran Loh Dalum By menikmati sunset yang baru indah-indahnya sekitar pk 18.30, lalu mencari makan malam di restoran yang memiliki wifi sambil memesan chicken fried rice dan Thai tea (-/+ 175 Bath). Kalau kita makan di restoran yang tidak memiliki wifi, makanan nya jauh lebih murah kurang lebih sekitar 60 Bath dengan harga juice buah segar -/+ 40 Bath. Malam belum selesai ternyata di pulau ini, hiruk pikuk dentuman suara dan tawa dari para turis masi mewarnai malam di sekitaran Loh Dalum Bay yang memiliki banyak kafe-kafe. 4. Senin, 09 May 2016 .. Phi Phi Island - Patong Bangun pagi-pagi sekitaran jam 7 pagi, saya memutuskan untuk mengunjungi Phi Phi View Point yang ternyata perlu usaha yang luar biasa karena harus menaiki tangga hampir 3 KM untuk sampai ke titik teratas, sebaiknya beli minum untuk bekal di perjalanan. Walaupun tidak perlu khawatir karena di atas akan ada warung yang menawarkan banyak pilihan makanan dan minuman. Owya, sebaiknya mengunjungi Phi Phi View Point ini pagi-pagi, karena masi sangat sepi. Jadi kita punya kesempatan seluas-luasnya untuk berselfie ria. Siangnya, saya memutuskan kembali ke area Patong, dengan ferry dari Tonsai Pier. Sesampainya di Rassada Pier sudah ada supr-supir van yang membawa nama hotel, dan karena saya memesan untuk antar - jemput maka saya tinggal menghampiri supirnya dan melihat nama saya di list mereka. Maka akhirnya saya kembali ke Patong dan tinggal di Red Planet Hotel, kali ini hotel yang saya pesan terletak sebelum Jungceylon Mall, tapi dekat dengan Patong Beach. Setelah meletakkan barang-barang, saya dengan sesegera mungkin menuju pantai. Karena saat itu sudah pukul 6 sore, artinya saya hanya memiliki 30 menit untuk menikmati sunset di Patong. Pantai Patong ini panjaaaang sekali, dan berpasir putih. Banyak hal yang bisa dilakukan disekitar sini, water sport, berenang di laut atau hanya seperti saya menikmati hilir mudik orang sambil menikmati hangatnya matahari yang akan tenggelam. Malamnya kembali ke area Jungceylon Mall untuk mencari informasi mengenai bus untuk ke airport, tapi akhirnya harus pulang dengan tangan kosong, karena tidak ada satu pun orang yang mengerti tentang ini. Yah walaupun katanya ada bus di sekitar belakang jungceylon, ato bahkan ticket counter di depan sbux jungceylon. Yah intinya saya tidak ketemu itu semua. 5. Selasa, 10 May 2016 .. Phuket - Kuala Lumpur Pagi-pagi kembali saya bangun untuk ke pantai, menikmati indah dan bersihnya pantai Patong. Pagi ini sekitaran pantai banyak diisi dengan aktivitas orang untuk berolahraga. Tidak lama menghabiskan waktu di sekitaran sini, akhirnya saya kembali ke hotel dan berkemas. Sambil coba bertanya ke teman-teman yang baru saja pulang dari Phuket, diusulkan untuk menuju ke Phuket Town, dengan menaiki Songteuw dari depan Patong Beach. Sampai jam 11 kurang bus yang saya tunggu tidak kunjung datang, akhirnya saya mencoba bertanya pada supir taxi meter, yang akhirnya disepakati 450 Bath untuk menuju ke airport. Kurang lebih 1 jam-an saya sampai di Phuket Int Airport, disebelah bangunan yang saya masuki sepertinya sedang bersiap gedung airport yang baru, yang lebih megah dari bangunan yang ada sekarang. Yah saya rasa sudah sepantasnya mereka berbenah, karena ada banyak sekali turis dari mancanegara yang berkunjung ke daerah itu. Perjalanan hampir 2 jam dengan Air Asia akhirnya menghantar saya untuk bisa sampai ke Kuala Lumpur. Saya memutuskan untuk naik sky bus dari KLIA 2 ke KL Sentral, sambil menuju ke level 1 saya menuju ticket counter dan membayar 11 RMY. Dan kali ini saya akan menginap di sekitaran Bukit Bintang, Hotel Melange adalah hotel pilihan saya yang letaknya sangat dekat dengan pusat makanan malam JL. Alor. Naik monorail saya harus menuju area yang berbeda dengan area KTM, wlpn masi di sekitaran Nu Sentral Mall, saya harus membayara 2.60 RMY untuk menuju ke stasiun Air Asia Bukit Bintang. Setelah meletakkan barang bawaan saya, saya langsung berkeliling ke sekitaran Bukit Bintang melihat-lihat area mall, seperti Sungei Wang, Lot 10, Fahrenheit dan Pavilion. Lalu saya menuju ke Suria KLCC untuk melihat twin tower. Akses ke Twin Tower bisa melalui jembatan di dalam mall Pavilion, jembatan khusus ini cukuuuuuup panjang, saya butuh waktu sekitar 30 menit untuk sampai ke Suria KLCC. Malam itu menikmati pertunjukan air mancur yang warna-warni dan tentunya sang Twin Tower yang berdiri tegak. 6. Rabu, 11 May 2016 - Kuala Lumpur - Jakarta Hari terakhir saya bersolo traveling, dan karena sudah melalui perjalanan yang cukup melelahkan. Hari ini sebelum saya kembali ke Indonesia, saya memutuskan hanya akan mengunjungi Batu Cave. Dari KL Sentral saya terlebih dahulu menitipkan barang saya di loker yang letaknya ada di bagian pojok, dengan deretan-deretan loker berbagai ukuran, akhirnya saya memasukkan backpack 65 lt saya ke loker dengan membayar 20 RMY. Lalu membeli tiket KTM sebesar 3 RMY untuk menuju Batu Caves. Batu Cave adalah stasiun terkahir, jadi jangan khawatir kita akan kelewatan stasiun. Setelah turun, maka kita akan menemui area yang luas yang berisikan kuil-kuil. Dan tentunya beratus anak tangga yang perlu dinaiki untuk menuju kuil teratas. Akhirnya setelah puas explore Batu Cave maka saya kembali ke KL Sentral dan dengan sky bus akhirnya saya kembali ke airport untuk menunggu penerbangan saya kembali ke Indonesia. Sekalipun banyak hal yang perlu diperhatiakn, tapi ternyata bersolo trip itu cukup membuat ketagihan. Walaupun tetap harus memperhatikan daerah yang kita kunjungi. Esp kalau anda adalah seorang perempuan. I'm not lucky, coz I'm blessed -Pingkan- IG @lets.go.again_pink
  2. Holaa…Sawadee Kha...Sari here Melanjutkan FR sebelumnya kali ini saya akan berbagi cerita selama di Bangkok. Day 1 Pesawat kami mendarat di Bandara Don Muaeng Bangkok sekitar pukul 4 sore. Selesai proses imigrasi dan mengambil bagasi, kami keluar menuju pintu arrival untuk menunggu mobil jemputan yang sudah dipesan sebelumnya. Daaan.. nomer HP driver yang dikasih dari kantor rental ketika di telpon nomer itu malah maki-maki pakai Bahasa ga sopan. Dan begitu telpon ke kantor rentalnya susah dihubungi pula. Haduuuh…jadi dag dig dug deh…mana para peserta sudah capek dan ga sabar nunggu mobil jemputan datang. Akhirnya setelah mencoba dan mencoba hubungi nomer telpon kantor rental akhirnya tersambung juga dengan managernya, daaaan…rupanya nomer HP driver yang dikasihkan itu salah. Bukan salah 1 atau 2 digit…tapi totally salah. Pantesan ajaa… Mobil jemputan akhirnya datang juga, mobil dengan 14 seat cukup untuk kami ber-sebelas. Dalam perjalanan menuju hotel, tour guide kami di Chiang Mai telpon menanyakan keadaan kami, dan memberitahu bahwa di Bangkok mulai diberlakukan “jam malam†jadi semua orang harus berhati-hati. Tour leader kami meyakinkan tour guide bahwa kami menginap di daerah Ramkhamhaeng dan kami akan berkunjung ke area yang jauh dari pusat demo. Jadi sepertinya kami akan baik-baik saja. Rupanya jumat sore di Bangkok hampir sama seperti di Jakarta, jalanan super macet, bahkan jalan tol pun padat merayap tanpa ampun. Lebih dari satu jam perjalanan kami dari bandara menuju hotel yang berada di Ramkhamhaeng. Oh ya, dalam perjalanan menuju hotel (di Jalan Ramkhamhaeng) saya melihat hal yang unik lho, patut dicontoh oleh warga Indonesia nich. Jadi karena jalanan macet, dan mulai diberlakukan jam malam, toko-toko tutup lebih awal, jadi karyawan dan pelajar harus cepat-cepat pulang ke rumah dan dalam keadaan macet ini songtoew dan bus terjebak macet juga. Akhirnya ojek motor merupakan salah satu alternative untuk bisa cepat pulang ke rumah. Nah, para calon penumpang ojek ini kan banyak banget…mereka mau antri sampe panjaaang gitu lho, nunggu tukang ojek berdatangan. Sekitar jam 8 malam kami sampai di hotel Regent Park yang berada di Soi 22 Jl. Ramkhamhaeng. Setelah selesai proses check in dan menyimpan barang di kamar, kami segera turun untuk makan malam di restaurant hotel dikarenakan tidak memungkinkan untuk makan malam di luar. Tanggal 22 malam merupakan awal berlakunya jam malam di Bangkok, pasti restaurant pun akan tutup lebih awal belum lagi jalanan pasti masih macet. Bahkan semua stasiun televisi Thailand berhenti bersiaran. Hanya channel luar negeri saja yang tetap tayang, dan RCTI ternyata eksis lho di saluran tv di hotel ini. Day 2 Setelah sarapan pagi di hotel kami berangkat untuk mengunjungi acara THAIFEX (Thailand Food Expo) yang berlokasi di Impact, Muang Thong Thani, Bangkok. Pagi itu hari jumat, jalanan di Bangkok juga mirip di Jakarta, kemacetan lalu lintas sudah mengular sejak kami keluar dari hotel. Sekitar satu jam perjalanan akhirnya sampailah kami di lokasi pameran, tempat pameran ini rupanya sangat besar, mirip JCC kalau di Jakarta. Setiap pengunjung diwajibkan untuk mengisi form registrasi untuk mendapatkan tag visitor/buyer. Proses registrasi sangat cepat, tanpa antrian yang panjang karena masih lumayan pagi. Setelah mendapatkan tag visitor kami langsung berpencar, menuju ke ruang pameran, kebetulan pameran berada di Challenger 1 sampai 3, dan saya masuk mulai dari challenger 1. Begitu masuk ruang pameran, saya terkagum-kagum dengan aneka produk yang di pamerkan. Berkeliling di Thaifex expo ini sungguh memanjakan mata dan lidah, karena bisa icip-icip aneka makanan dari berbagai negara asia dan eropa. Bahkan disini dipamerkan packaging, mesin dan peralatan untuk industry kecil juga lho. Beberapa pengunjung menganti es krim di booth Korea. Saya juga sempatkan untuk melihat pavilion Indonesia, dan saya agak sedikit heran. Dalam kesempatan besar ini Indonesia mengirimkan produk yang saya rasa kurang greget di bandingkan negara-negara lain yang membawa produk unggulan negara masing-masing. Bahkan beberapa negara mengambil lebih dari satu pavilion.Melihat geliat produk thailand yang sekarang berkembang pesat, bahkan salah satu visi Thailand adalah menjadi pusat produk halal terbesar di dunia, maka rasanya dengan diberlakukannya Asean Economic Community dimana produk-produk dari negara lain bebas masuk ke Indonesia. Di ruang Challenger 3 memamerkan produk peralatan industri kecil. Ada juga pameran jenis-jenis kendaraan untuk promosi, seperti moving trailer yang desain dan motifnya unik. Disini juga berlangsung beberapa lomba diantaranya Thailand Ultimate Chef Challenge, fruit crafting, dan roaster's choice award. Sekitar jam 12 saya sudah merasa capek berjalan berkeliling, akhirnya saya memilih untuk beristirahat di food court sekalian makan siang. Selesai makan siang, saya kembali ke meeting point barangkali ada peserta lain yang sudah berkumpul. Rupanya belum ada satupun peserta yang berkumpul jadi saya lanjutkan untuk melihat-lihat hall arena, yang tesambung dengan bangunan impact. Pusat pameran ini terintegrasi dengan tempat makan, tempat belanja dan hotel Novotel. Jam 2 siang akhirnya semua peserta sudah berkumpul dan bersiap untuk meninggalkan expo untuk makan di restaurant yang tak jauh dari gedung Impact. Dan, saya pun ikut makan lagiii…hihihi… Setelah selesai makan siang kami melanjutkan kunjungan ke Agro Exchange. Dalam perjalanan kami melewati Kementrian Dalam Negeri Thailand, terkait dengan kudeta di Thailand, para pendemo ternyata membangun tenda di jalan raya di depan kementiran Dalam Negeri. Hari ini rupanya para pendemo sudah mulai membongkar tenda-tenda yang dipakai untuk berdemo, mungkin mereka akan berpindah lokasi demo kali ya. Secara pusat demo terbesar di Bangkok adalah di kawasan Victory Monument, National stadium, dan kawasan lain di pusat kota Bangkok. Bahkan menurut penjaga pavilion provinsi Hatyai di Thaifex toko-toko di kawasan pratunam pun tutup karena takut kalau akan terjadi kerusuhan di kawasan itu. Setelah menempuh perjalanan yang cukup lama, akhirnya kami sampai di Agro exchange. Agro exchange merupakan pusat pasar induk sayuran dan buah-buahan terbesar di Bangkok, yang dikelola oleh perusahaan swasta. Begitu sampai di lokasi, kami dibuat terkagum-kagum melihat luasnya kawasan dan lengkapnya fasilitas di kawasan ini. Ada bank, showroom mobil, showroom motor, pusat penjualan aneka sayuran dan buah buahan dalam skala besar seperti ini, belum pernah saya lihat di Indonesia. Sungguh luar biasa industry pertanian Thailand ini. Puas berkeliling di agro exchange kami istirahat di food stall untuk minum dan sekaligus makan durian. Wow…kita pesta durian. Rupanya durian yang sudah dibeli tak habis dimakan, akhirnya kami bawa kembali ke hotel dan dibagikan ke staff front office hotel. Jam 19.30 kami berangkat makan malam, dan ternyata jumat malam di Jalan Ramkhamhaeng macetnya minta ampun, jarak yang harusnya bisa ditempuh dalam waktu 20 menit terpaksa memakan waktu hampir 1 jam. Malam mini kami makan all you can eat steamboat halal di Shintorn Restaurant. Disini tersedia banyak menu yang dapat dipilih, antara lain: nasi campur, nasi biryani, aneka sayuran, aneka potongan daging ayam dan sapi. Untuk dessertnya tersedia aneka buah potong, salad buah dan sayur, serta es campur. Oh ya, steamboat disini ga pakai kompor listrik ataupun gas. Tetapi dari bara api yang dipasang dalam tungku kecil diatas meja makan. Di samping restaurant ini juga terdapat toko makanan halal, toko perhiasan dan toko pakaian. Jadi selesai makan bisa belanja-belanja juga hehehe… Jam 20.30 semua peserta selesai makan, kami lanjutkan untuk jalan-jalan di pasar malam, mobil drop kami di dekat sport stadium, dan kami lanjutkan berjalan kaki melihat-lihat pasar malam di sepanjang jalan Ramkhamhaeng. Dan rupanya jam 20.30 para pedagang sudah mulai berkemas-kemas karena masih diberlakukan jam malam, yaitu mulai jam 22 sampai jam 5 pagi. Bahkan saya yang berniat membeli sepatu pesanan teman-teman saya harus berlari-larian untuk menuju toko sepatu tetapi begitu sampai tokonya sudah tutup. Duuuuh…kecewa bin dongkol dech. Akhirnya saya kembali ke hotel untuk istirahat dan berharap besok pagi masih sempat untuk kembali ke toko sepatu sebelum berangkat ke airport. Pagi hari setelah selesai sarapan saya kembali berjalan-jalan dan ternyata saya tunggu sampai jam 9 toko sepatu belum buka juga. Padahal kami harus berangkat ke airport jam 9.30. Dengan lunglai saya kembali ke hotel untuk check out dan kemudian bersiap untuk berangkat ke airport. Misi belanja saya kali ini gagal….hiks. Hari sabtu pagi, jalanan di Bangkok lumayan lancar, akhirnya sekitar jam 10.30 kami sampai di Don Muang airport untuk terbang menuju Kuala Lumpur dan melanjutkan ke Jakarta. Selamat tinggal Bangkok, semoga saya akan kembali kesini dalam situasi yang lebih aman.
  3. Hallo...Sawadee Khrup Saya ingin menceritakan perjalanan saya ke 2 dalam trip ke Luar Negeri, ini kunjungan pertama saya ke bangkok. Sekian lama menanti hari ini pun tiba saat nya saya explore beberapa kota di bangkok. Trip kali ini saya sekitar 10 ( 16-25 April ) hari dengan agenda sih mau merasakan yang nama nya SONGKRAN festival, awalnya sih gak kepikiran buat songkran karena setelah lihat kalender Thailand nya acara berlangsung 12/13 - 16 april sedangkan saya baru otw ke bangkok tanggal 16 april sore hari dan sampai di bandara don mueang 16 malam. Hari pertama 16 April Gak banyak yang bisa saya ceritakan di hari pertama, start dari jakarta ke bangkok jam 16.30 sore karena parno takut kelebihan kabin jadi jam 12 an dah masuk ke ruang tunggu. Sempat was2 karena ada timbangan pas masuk ke bagian ruang tunggu, akhirnya ama petugas cm di angkat saja dan lolos lah akhir nya 8 Kg koper saya. Mungkin next time lbh bawa sedikit aja jadi gak parno lagi . Akhir nya saya pun ngebangke di ruang tunggu +- 4 jam, sudah di siapin sih amunisi nya mulai dari buku, games portable n Mp3 + wifi ( ini yang paling ampuh sih ). untung aja di bandara ada wifi free dan lumayan kencang akhir nya saya pun nonton youtube acara reality show RUNNING MAN buat usir ke bosanan. Dan jam pun menunjukkan jam 4 lewat mulai pengumuman untuk masuk ke dalam pesawat, it's time to fly sambil mendengarkan lagu nya OFFICIAL AIR ASIA pitbull " Time Of Our Lives ". 3,5 jam di dalam pesawat dan akhir nya saya pun tiba di bandara don mueang Bangkok untuk pertama x nya, dan semua pun berjalan lancar sampai ke bagian imigrasi. Di sini semua petugas gak berpakain resmi karena masih merayakan songkran jadi bajunya warna warni semua alias cerah2 ( bebas tp sopan ). Setelah itu saya memutuskan naik TAXI saja ke daerah Khaosan Road untuk menginap semalam di sana. Taxi dari bandara ke daerah Khaosan Road +- 1 jam jadi kena agro nya 190 THB +- 70an rb lah. Sesampainya di sana saya pun cari Hotel yang dekat ama daerah kawasan sana lalu cari makan malam, jalan2 sebentar dan pulang ke hotel untuk istirahat, dan ternyata pemirsa saya gak bisa tidur karena terllau berisik nya suasana malam di sana. disko2 terus semalaman padahal dah capek banget. Tapi pertama x sih oklah inap di sana n merasakan dunia malam nya bangkok. Istirahat karena besok pagi2 mau lanjut ke wisata Grand Palace, Wat Pho dan Wat Arun. Hari ke dua 17 April Hari ini rencana akan di lanjutkan ke Grand palace, Wat Pho n Wat Arun, ternyata jalan kaki dari hotel ke Grand palace lumayan jauh juga ya?banyak yang bilang dekat tp lumayan juga jalan + matahari begitu menyengat. Sesampainya di Grand Palace masih belum buka karena buka jam 8.30 kalau gak salah jadi cari sarapan di sevel aja yang murah meriah. Jam 8 aja di luar sudah penuh dengar para turis dari china, ada mungkin sekitar 60 an orang udah antri di depan pintu gerbang nya. Dari luar saja bangunan Grand Palace megah sekali setalah masuk ke dalam wah..wah..wah... keren banget deh karena baru pertama x nya ke sini tapi harga tiket nya OMG 500 THB / 200rb untuk foto2 aja di sana. Setalah puas di sana akhir nya keluar untuk menuju ke Wat Pho or Wat Arun saya lupa mana dulu an...hehehe...si Wat Pho n Wat Arun gak mahal2 tiket nya cm masih standar sesuai blog2 / artikel yang saya baca, cuma 1 aja di bangkok sunggung panas sekali ampe saya harus cari oasis AC yaitu 7-11. Ntah kenapa di bangkok AC nya itu dingin2 ya?jadi sekali masuk OMG serasa surga nya di sana...hahahaa. Udah puas buat keliling2 akhir nya saya pun pulang ke hotel buat check out dan melanjutkan naik van ke PATTAYA, dari khaosan banyak yang jual cm kayak nya mahal2 dari pada ke VIC. Monument cm karena males bawa koper lagi jadi sekalian aja di jemput di depan hotel nya. Harga nya 350 THB dan jam 12 pun di jemput ama supir, ketemu orang jakarta juga suami istri di mobil cuma beda t4 duduk nya, selama di mobil cm bisa istirahat aja dan tau2 sampai di WALKING STREET bangkok. Oh ya lupa ternyata di PATTAYA itu masih berlangsung songkran nya, yipee 13-19 April, jadi acara puncak di adakan di central Plaza mall gitu dekat Walking Street nya. Di sini lah rasa cemas,takut dan gembira nya karena pas lagi di jalan udah cakep2 di sembor air..OMG gak ke bayang rasa nya itu...hahhahaa. hari pertama n ke 2 saya gak booking hotel di agoda jadi on the spot aja, jadi sampai nya di sana saya cari lah hotel yang gak terlalu ribut karena dengar ini tempat sama kayak khaosan road. Saya lupa untuk foto nama hotel nya karena ini masuk gang jadi malam itu gak terlalu berisik. Pelayanan di hotel ini lumayan ramah dan dekat sevel dari pintu masuk nya walking street. Sampai di hotel saya istirahat bentar ampe sore dan mandi lalu jalan2 sekitaran sana aja n jadi anak MALL. Tadi nya mau sih malam nonton Alcazar Show cuma gak beli online mahal banget jadi nonton yang lokal aja deh sekitaran walking street banyak banget..hahahha . Akhir nya semalaman cm di mall aja sambil liat2 suasana baru di sana, besok pagi akan di lanjutkan ke beberapa t4 wisata di pattaya.
  4. Hallo smua...I'm Suhan Mau review perjalana saya bulan mei kemarin ke penang dan hatyai 5 hari 4 malam ( 5 mei - 12 mei.) Hari pertama saya kayaknya agak melelahkan juga karena harus naik 3x pesawat dalam sehari..sesuatu banget rasa nya tp namanya jalan2 pasti gak menjenuhkan walau harus menunggu di ruang tunggu..perjalanan saya di mulai dari bandara RADEN INTAN II bandar lampung untuk tujuan ke jakarta, pertama x naik garuda..hahaha...ternyata enak ya naik pesawat garuda indonesia... . hahhaa. Dari rumah ke bandara saya gunakan taksi karena rempong kalau bawa koper naik angkutan umum. Saya akan kasih rute dari kota bandara lampung menuju bandara dengan angkutan umum yang cm +- harga nya 25rban sekali jalan. 1. Jika dari bandara raden intan pas keluar dari bandara tinggal tunggu saja nanti ada angkutan / mikrolet warna cokelat(seperti di gambar). nanti tinggal bilang supir nya jurusan terminal "RAJA BASA" setelah sampai di raja basa nanti jalan masuk terminal ambil bus warna hijau(dalam gambar) tujuan SUKARAJA - RAJABASA. ingat ya jangan ambil jurusana PANJANG - RAJA BASA itu beda rute...hahaha...karena pernah alami kayak gituan... gak tau saya lagi melamunin apa ampe salah masuk,hahaha. Dan kalau mau cari hotel itu bus nya bisa lewat daerah nama nya tanjung karang, di sana banyak hotel2 yang berdekatan mulai tarif 350rb an ampe 500rb an..
  5. Halo.. Sukses dengan trip yg saya share di forum ini.. Dgn total 22peserta.. Tanggal 29oktober-2nov ke Bangkok- Hua hin-Pattaya ini ittenary saya Day 1 29oktober 2015 (NIGHT LIFE KHAO SAN) flight dari sub-dmk, transit dulu 2 jam d jakarta tapiii.. Kena delay aa jadi 6jam.. Yasudah lah di nikmatin aja 19.00 tiba di bandara don muang,saya dan 10 teman saya memutuskan naik van dengan biaya 1300thb menuju hotel d khaosan, oia ada temen saya yg datang dgn flight selanjutnya.. Tiba di dmk jam 11 malam.. Dy naik taxi dari dmk ke khaosan cuma 170thb.. nyesek bgt kan kami2 yg naik van dgn harga 1300thb? tp tak apalah.. setelah sampai hotel, qt lsg cuss ke sevel buat beli air mineral, ovaltin dll (62thb) lanjut k night live d khaosan road, tak luapa mencicipi pad thai (70thb),nasi goreng (50thb), sari jeruk (30thb), jus semangka (30thb) puas kuliner di khaosan road, kami balik lagi ke hotel. Dan istirahat untuk besok lanjut ke Hua Hin DAY 2 30 okt 2015 (HUA HIN) pagi2 qt naik taxi dari hotel di khao san road menuju k vic monumen (150thb), dari vic monumen naik van ke hua hin (160thb) perjalanana 3jam dan sampailah qt di Cha am!! destinasi pertama qt menuju ke Santorini park (120thb sudah include camel republic) di sini saya di jemput sama teman saya yg memang org thailand, d antarlah kita keliling2 cha am, setelah santorini park qt lanjut ke cha am beach, disana qt makan seafood yg menurut q biasa aja sih rasanya, total makan ber3 (500thb) puas makan di cha am beach, qt lanjut ke hua hin... saya gtw nama tempatnya apa, karna teman sy yg org hua hin yg ajak, yg jelas tempatnya seperti pattaya view point, bagus bgt, dari atas sini qt bisa lihat hua hin beach dari atas dan ada wat yg bagus bgt d atas bukit tsb,, puas menikmati pemandangan, kami lanjut ke rajabhakti park, yg kebetulan di sana sedang ada upacara pelepasan taruna thailand, jadi seru bgt deh.. jam sdh menunjukan pukul 18.00 walau masih terang.. Kami harus kembali ke bangkok.. qt pun d antar ke pool van di hua hin. Dan qt naik van dari hua hon ke bangkok (180thb) 22.00 kami sampai di vic monumen, lanjut naik tuk2 (150thb),sampai hotel qt mandi2 dan lanjut jalan di khaosan road lagi.. DAY 3 31okt 2015 (PATTAYA) yeaay, hari yg di tunggu2 datang!! jam 06.30 kami susah di jemput van yg sudah kami sewa (470thb). destinasi pertama sebenernya ke mini siam,TAPI!! Qt kena scam ama supir van, kami d bawa ke peternakan lebah,memang aih gratis, tp d sna qt d kasi seminar yg ujung2x di suruh beli produknya,, habis sdh 1,5 jam waktu qt d sana, jam 11.00 qt sampai di mini siam.. Busettt panas bgt!! fyi: tiket noongnoch dan mini siam sdh kami beli online dari indonesia seharga (180.000). setelah panas2an di mini siam, dan perut yg keroncongan, di bawalah qt ke resto muslim di daerah pattaya. Makananya enak dan murah.. setelah makan, qt lanjut ke pattaya beach,, puas foto2 qt lanjut ke budha hill dan pattaya view point. setelah panas2an, qt lanjut ke nong nooch.. Jalan2 bentar d thailand, qt lanjut nnton thai boxing dan elephant show.. setelah nonton, sdh jam 5sore, qt langsung cusss ke silver lake.. ternyata mobil yg bs bawa qt keliling taman sdh tutup, alhasil qt cuma bisa menikmati jus anggur yg seger banget seharga (40thb). dari silver lake qt lanjut ke laser budha.. g lama ke laser budha karna g ada yg menarik selain budha nya.. qt lanjut ke walking street di pataya.. Disana qt makan d indian resto (karna ssh cari yg halal), sy makan tandori chicken (280thb) setelah makan, qt lanjut pulang ke hotel. DAY 4 1nov2015 (shoping time) jam 7 pagi qt berangkat dari khaosan naik taxi ke chatucak market (150thb) g bnyak yg saya beli d sana karna sy malas nawar dan panas.. Akhirnya jam 10 lanjut ke grand pallace (500thb) naik taxi dari chatucak ke grandpallace (150thb) karna kepanasan di grandpallace, akhirnya qt skip wat arun dan wat pho, dan lanjut ke MBK untuk cari makan siang, taxi dari Chatucak ke Mbk 160thb, di grandpallace qt makan di foodcourt lantai 5, enak banget d sana jual makanan khas dari berbagai negara, (sengaja g makan di foodcourt lantai 6 karna kaga nahan baunya) di situ kami beli nasi goreng speaial (280thb) dan nasi goreng with sate (280thb) puas makan qt shoping smp lupa waktu.. jam 6 qt balik ke hotel naik taxi dari mbk ke khao san 89thb, malamnya kami jalan2 ke china town naik tuk2 (150thb) DAY 6 2nov 2015 end of holiday jam 7 qt chek out hotel, bingung mau kmana, akhirnya qt naik taxi menuju ananta samakhon (king rama V) dan dusit zoo naik taxi (79thb) disaana qt cuma foto2 aja. terus lanjut ke bandara dari dusit zoo ke dmk (200thb) sampai di bandara sejujurnya kami kehabisan uang, uang saya tinggal 150thb, dan perut kami meronta2 karna belum sarapan, akhirnya qt memutar otak mencari makanan murah, dan qt nemu foodcourt murah namanya MAGIC FOODCOURD, disini ada banyak jual makanan mulai 30thb. letak magic market: dari terminal keberangkatan, turun ke terminal kedatangan, dari tweminal kedatangan, belok kanan, lurus terus smp keluar gedung bandara, terus jalan lagi d luar gedung..jalan trus aja restonya ada di kanan jalan. selesai makan, qt masuk imigrasi dan menunggu pesawat boarding! sudah capek2 nunggu boarding+ delaynya, akhirnya pswt kami datang, dan qt sdh d pesawat, di sini kesialan datang, perut sdh meronta2 berharap bisa beli makan dgn uang rupiah di dalam pesawat, tp ternyata makanannya abis.. Hhuhuhu akhirnya cm beli pop mie,, Holiday end,inilah kesan dan pesan saya selama di bangkok 1.selama di bangkok kami tdk perna naik angkutan umum selain taxi, karena kami ada 10 jadi pakai 2 taxi masing2 isi 5 org, dan itu lbh murah bgt daripad mesti ganti2 bus/bts, dan lbh efisien waktu 2.jgn lupa bawa topi dan sunblok karna thailand itu panas pake bgt sekalipun musim hujan 3.belilah tiket online di hotels2thailand.com daripada beli online yg muahal bgt 4.thaliland itu susah cari makanan halal, sekalipun ada masakan india yg rasanya g ccok buat q, jadi mending bawa pop mie dari indonesia.. 5.bagi yg g bs makan selama d thailand karna g cocok masakannya, jgn lpa pesen makanan di pesawat via online, sekian deh perjalanan saya yg sery dan tak terlupakan, bayangkan saja qt 22orang, tapi di 2 hotwl beda 10orng d khaosan termasuk saya 12org di nasa vegas hotel. sampai jumpa d trip saya swlanjutnya 15-25feb bangkok-phuket-phi2 island-bond jovi island-krabi-hatyai-melaka-penang-kul smw sdh fix tiket. tak lupa juga q ucapkan terimakasih banyak buai mimin & momod @deffa yang udah banyak bgt bantu sy dlm menyusun ittenary.. heheheh mau uplod foto tp lemot bgt.. Menyusul ya pc nya Kesel banget nunggu delay pesawat aa 6 jam.. Yeeayy,, baru sampai di bangkok.. Santorini park cha am Khao san night life Coconut ice cream yg sangat lezat Pattaya beach Halloween party di khao san Another halloween Grand palace Grand pallace Grand pallace Grand pallace Negeri gajah putih MBK Tuk2 di isi 6 orang King rama V BYE2 bangkok..
  6. Whilst most of us would consider eating these little critters as off-putting and something you wouldn’t catch up doing in a million years, in all over Southeast Asia, deep fried frogs, crickets, locusts and many more are considered being more than just a tasty treat. They are highly nutritious and not the sort of thing you eat every day. They are well and truly classed as special food and gobbled on for many a special occasion. In my time travelling in Southeast Asia I have indulged in scorpions on sticks, crispy fried frogs and curiously crunchy crickets. I have got to say they are delicious and I have been converted. My first experience was when I was presented with a scorpion on the well-known Kao San Road in Bangkok. I didn’t think twice and devoured it immediately. I must say out of the few I have tried, this one is the hardest to keep down and larger than the others. Since then in Prek Eng, Cambodia on an evening walk around the local market with two fabulously friendly volunteers from Indonesia with whom I am volunteering with, we decided to have a fun fear factor session. I was slightly apprehensive this time around mainly due to sobriety but I went for it and before I knew it, the deep-fried frog was gone. It was truly <em>Chengan Na</em> (Delicious - in Khmer), tasting like crispy chicken skin and most definitely moreish. Flanna eating the oh-so-tasty deep-fried frog >> https://www.youtube.com/watch?v=vGA21hJvP3g. I did feel a bit sorry for the poor thing but heck it was tasty. Between then and now, I have unfortunately not had the opportunity to eat anymore until two nights ago. During our evening meal that we all happily spend together, one of the Cambodian students who lives with us proudly presented two bowls of crispy crickets. Another volunteer from Hong Kong who I must say has more than a slight fear of insects and creepy crawlies, did not seem too keen but after a little bit of persuasion there she was nibbling away. She too was surprised and it was a fantastic photo moment. I am not sure if she is going start eating them for breakfast but this was highly amusing for the locals and very quickly our dinner table was filled with joy and laughter. If you are reading this and thinking yuckk, give it a go yourself and see how tasty these little critters can really be! Flanna Lindsay from denysetiyadi.co.uk
  7. Bangkok, Kayaknya di bumi ini ga ada lagi kota yang begitu PD nya menamai diri sebagai "The City of Angels" "Kota Para Malaikat" Ok memang ada Los Angeles, tapi arti Los Angeles sendiri cuman Angels ~ Malaikat. Nama asli Bangkok panjang bener "Krung Thep Mahanakhon Amon Rattanakosin Mahinthara Yuthaya Mahadilok Phop Noppharat Ratchathani Burirom Udomratchaniwet Mahasathan Amon Piman Awatan Sathit Sakkathattiya Witsanukam Prasit" "The city of angels, the great city, the eternal jewel city, the impregnable city of God Indra, the grand capital of the world endowed with nine precious gems, the happy city, abounding in an enormous Royal Palace that resembles the heavenly abode where reigns the reincarnated god, a city given by Indra and built by Vishnukam" Tapi biasanya disingkat Krung Thep Mahanakhon "Kota Para Malaikat" Saya sangat menyukai kota ini semenjak pertama kali datang kesini sekitar tahun 2007, dan sejak itu saya selalu berusaha menyempatkan diri untuk kembali ke Bangkok, (terakhir awal 2013) Thread ini saya buat sebagai sarana berbagi informasi tentang Bangkok. Mungkin ada beberapa informasi yang out of date, jadi jika ada koreksi silakan disampaikan. Salam, braska DAFTAR ISI (Anda Bisa Langsung Klik Pada Link yang Ingin Dibaca) I Yang Perlu Dipersiapkan II Kapan Sebaiknya Pergi ke Bangkok? III Suvarnabhumi Airport IV Don Muang Airport V BTS Sky Train VI MRT VII ASIATIQUE VIII BANGKOK MEI 2014 - LAST VISIT(UPDATE) I Yang perlu dipersiapkan Passport Tiket pesawat Voucher hotel Duit saku Ijin cuti dari bos Passport Saat mengurus perpanjangan (baca : bikin passport baru) saya baru tahu kalau ternyata sekarang di Indonesia bisa bikin passport online. Ada yang sudah pernah mencoba? mungkin bisa di share bagaimana caranya (Thx untuk Hijacker yang sudah Share cara bikin passport online, bisa di baca di sini) Tapi setahu saya ya tetap saja harus ke imigrasi. So, saya mengurus passport secara konvensional. Biaya Rp 500.000 passport selesai dalam waktu 3 hari. Tidak ada bolak balik. Hanya sekali datang, isi formulir, foto, dll semua kelar dalam satu hari (1 jam). 3 hari kemudian passport sudah bisa diambil. Pada saat saya membuat passport baru, hanya ada 2 orang pemohon di imigrasi saat itu. Hehehehe. Tiket Pesawat Saat ini ada banyak maskapai yang terbang dari Indonesia ke Bangkok. Tapi bagi saya pilihan tetap jatuh ke Air Asia. Pekerjaan membuat saya selalu berpindah2 tempat di Indonesia. Terbang ke Bangkok tentu akan membutuhkan biaya besar jika harus selalu berangkat dari Jakarta atau Surabaya. Air Asia memungkinkan saya untuk terbang dari salah satu kota terdekat dengan lokasi saya. Saat ini Air Asia berangkat dari : Jakarta (Bandar Udara International Soekarno-Hatta) Surabaya (Bandar Udara International Juanda) Bandung (Bandar Udara International Husein Sastranegara) Semarang (Bandar Udara International Achmad Yani) Yogyakarta (Bandar Udara Adisucipto) Solo (Bandar Udara Adisumarmo) Denpasar (Bandar Udara International Ngurah Rai) Praya (Bandar Udara International Lombok) Balikpapan (Bandar Udara International Sepinggan) Banda Aceh (Bandar Udara International Sultan Iskandar Muda) Palembang (Bandar Udara International Sultan Mahmud Badaruddin II) Pekanbaru (Bandar Udara Sultan Syarif Kasyim II) Medan (Bandar Udara International Polonia) Padang (Bandar Udara International Minangkabau) Makassar (Bandar Udara International Sultan Hassanudin) Manado (Bandar Udara Internasional Sam Ratulangi) Darimanapun anda berangkat Anda tetap dapat merencanakan penerbangan ke Bangkok, sebagian besar dengan terlebih dahulu terbang ke LCCT Malaysia. Jika di beli dari jauh2 hari kemungkinan untuk mendapatkan tiket murah menjadi terbuka. FYI pertama kali saya ke Bangkok, saya hanya membutuhkan kurang dari Rp 300.000 untuk tiket PP. Oh ya, dulu Air Asia mendarat di Suvarnabhumi, bandar udara utama di Bangkok, tapi sejak Oktober 2012 Air Asia mendarat di Don Muang. Voucher Hotel Bukannya saya tidak menyukai Backpacker, tapi karena satu dan lain hal, saya tidak mungkin melakukannya. Alhasil setiap pergi ke Bangkok saya selalu menginap di hotel. Berikut adalah beberapa tips untuk mendapatkan kamar hotel dengan harga murah yang sudah sering saya peroleh : Pesanlah jauh2 hari, beberapa hotel bahkan sudah menyediakan harga kamar 1,5 tahun sebelumnya Jika anda sudah mempunyai tanggal kedatangan PASTI, pilihlah pembayaran langsung. INGAT : saat anda memilih pembayaran langsung, anda akan mendapatkan harga yang jauh lebih murah. Tetapi anda akan kehilangan hak untuk membatalkan pesanan kamar. Membatalkan sama dengan uang hangus. Banyak hotel sering mengadakan banting harga pada saat low season. Pernah mencoba datang ke Bangkok di bulan Agustus? Anda akan mendapatkan harga hotel yang sangat murah. (tapi siap2 bawa payung ya + jaket anti air) Ada banyak pilihan kamar hotel, jika ingin yang termurah pilihlah kamar dengan tipe paling bawah, misal standard / superior. Ada banyak situs yang menawarkan harga hotel murah. TAPI pernahkah anda mengecek harga di situs milik HOTEL ITU SENDIRI. Saya sering mendapati kenyataan bahwa harga di situs milik hotel ternyata lebih murah ketimbang di agoda, booking, asiaroom, dll. Pada saat memilih hotel jangan lupakan faktor lokasi. Pilihlah hotel yang dekat dengan BTS Sky Train, Sky Train dan MRT adalah sarana transportasi yang akan sangat anda butuhkan (akan saya jelaskan belakangan) Perhatikan fasilitas yang diberikan hotel tersebut. Kalau anda sudah sering tidak makan pagi, anda bisa mencari hotel yang hanya menyediakan kamar tanpa breakfast. Harganya akan lebih murah. Di Bangkok ada banyak hotel yang terletak di Soi (mirip gang tetapi lebih besar dan bisa dilalui mobil) hotel2 yang terletak di Soi, akan jauh lebih murah daripada yang terletak di pinggir jalan besar. Btw, hotel2 yang ada di Soi bukan berarti hotel ecek2 lho. Hotel kelas bintang 4 dan 5 justru banyak yang terletak di dalam Soi. Anda tentu harus berjalan sedikit untuk mencapai BTS. Tetapi perbedaan harga dapat menjadi faktor untuk rela berjalan kaki sejenak (toh anda jadi punya kesempatan berolahraga) Ini contoh salah satu hotel yang berhasil saya dapatkan dengan harga miring : Pada tahun 2011 saya menghabiskan THB 8.276 untuk hotel. Dulu kursnya THB 1 = Rp 215 Jadi saya harus membayar kira2 Rp 1.770.000. Mahal? tunggu dulu perhatikan itu untuk 4 malam. Jadi semalamnya saya membayar Rp 444.000. Mahal? tunggu dulu, saya menginap di Windsor Suites Hotel, salah satu hotel bintang 4 di Bangkok Mahal? tunggu dulu, kamar yang saya pilih adalah Junior Suite, kamar besar, dengan ruang tamu dan kamar terpisah, plus minibar sendiri, dua kamar mandi, 2 televisi, akses internet yang memungkinkan download hingga 1,5Mbps dan makan pagi yang berlimpah. . Rp 444.000 untuk kamar Suite di Hotel Bintang 4 bangkok? Itu MURAH! Dengan mengikuti tips yang sudah saya berikan anda bisa mendapatkan pilihan harga yang lebih murah disesuaikan dengan budget anda. Duit Saku Kurs rupiah terhadap baht sebenarnya cukup bagus, berkisar 200 - 300 rupiah. Saya yakin dengan Rp 3 juta anda sudah dapat bertahan hidup (baca : hidup enak) untuk 4-7 hari Makanan di Bangkok tidak mahal. Dengan 100 baht, anda sudah bisa makan banyak sekali dengan voucher di Food Court MBK. Belum makanan di pinggir jalan yang lebih murah lagi. Nah, tentang baht. Ada beberapa pilihan yang bisa Anda ambil : bawa baht dari Indonesia bawa US Dollar, atau Euro dari Indonesia tukerin jadi Baht di Bangkok bawa rupiah dari Indonesia tukerin jadi Baht di Bangkok (tidak di saranin, bisa nangis ngeliat mata uang kita yang ancur lebur saat dituker di sana) bawa kartu ATM lalu tarik duit disana. Berdasarkan pengalaman ini adalah opsi terbaik (walaupun bisa jadi opsi yang buruk juga) OK, saldo anda memang akan terpotong saat menarik uang dari ATM, (sekitar 100 - 250 baht tergantung kartu ATM apa dan narik di ATM apa) tapi kalau memang mau narik banyak mending sekali narik sekalian, kurs tukar bank sering LEBIH BAIK ketimbang money changer, ini membuat anda mendapat lebih banyak Baht. Oh ya, JANGAN TUKAR DUIT di money changer yang berada di Mall, atau pusat perbelanjaan, JANGAN TUKAR DUIT DI HOTEL. Kursnya parah. Lebih baik tuker di Money Changer yang ada di jalan2 raya. Ada banyak banget Money Changer disana jadi ga usah kuatir. Ijin Cuti dari bos Masih mau kerja pas pulang liburan? II Kapan sebaiknya pergi ke Bangkok? Sama seperti Indonesia yang beriklim tropis di Bangkok hanya ada 2 musim, musim hujan dan musim kemarau. Musim hujan dimulai Mei - Oktober, sedangkan masa2 kering ada di bulan November - April. Jika anda memilih pergi di musim hujan maka anda berkesempatan mendapatkan harga hotel yang murah. Ini adalah saat2 low season di Bangkok. Sebaliknya jika anda memilih pergi di awal tahun, maka anda akan mendapatkan cuaca yang baik untuk berwisata tetapi diikuti dengan kenaikan rate hotel. Nah, jika anda tetap ingin pergi di saat2 musim hujan, anda dapat melakukan tips yang saya siapkan ini : Bawa payung, atau belilah payung, minimal payung kecil Bawa jaket anti air Bawa tas anti air untuk menyimpan passport dan barang2 kecil lainnya Sering2 buka situs perakiran cuaca Siapkan uang untuk naik taxi atau tuk2. Jika anda sudah basah kuyup pilihan naik BTS sangat tidak tepat. AC di BTS sangat dingin. dan berbasah2 saat naik BTS kadang mengganggu kenyamanan penumpang lain. Bulan Agustus adalah pilihan yang mungkin paling tepat, saat hotel sudah menerapkan low season rate dan curah hujan masih bisa diprediksi Lakukan kegiatan di siang hari. Biasanya siang hari tidak hujan di Bangkok pada Bulan Agustus. Tapi malamnya? BADAI! Kemudian perhatikan juga Hari Libur Nasional di Thailand yang BERLAKU DI BANGKOK (ada hari libur nasional Thailand seperti Idul Fitri dan Idul Adha yang hanya berlaku di beberapa Propinsi Thailand dan tidak di Bangkok) 1 January ~ Tahun Baru Bulan Purnama pada Bulan ke 3 penanggalan Thailand (antara akhir februari dan awal maret) ~ Magha Puja Perayaan Buddha 6 April ~ Chakri Memorial Day Pendirian dinasti Chakri dan hari Ulang Tahun Bangkok 13 April – 15 April ~ Songkran Festival Hari Keluarga, Tahun Baru penanggalan Thailand 5 May ~ Penobatan Raja Bhumibol Adulyadej Bulai Mei ~ Royal Ploughing Ceremony and Farmer's Day, Tanggal perayaan akan diumumkan setiap tahunnya oleh Rumah Tangga Kerajaan Thailand Bulan purnama pada Bulan ke 6 penanggalan Thailand (bulan Mei atau Juni) ~ Vesak Waisak, Perayaan Buddha Bulan Purnama pada Bulan ke 8 penanggalan Thailand (bulan Juli) ~ Asalha Puja, Perayaan Buddha Bulan Tua Pertama pada Bulan ke 8 penanggalan Thailand (Bulan Juli) ~ Beginning of Vassa, Perayaan Buddha 12 August ~ Hari Ibu, Ultah Ratu Sirikit 23 October ~ Chulalongkorn Day Wafatnya Raja Chulalongkorn 5 December ~ Hari Ayah, Ultah Raja Bhumibol 10 December ~ Constitution Day Hari diumumkannya konstitusi Thailand 31 December ~ Malam Tahun Baru Perhatikan hari2 perayaan Buddha, jika anda berkunjung ke Bangkok pada tanggal2 tersebut Anda akan kehilangan kesempatan untuk mengunjungi tempat2 wisata terkenal seperti Wat Arun, Wat Pho dan juga Grand Palace. Akan sangat menyenangkan untuk datang ke Bangkok pada tanggal 13 - 15 April, pada saat itu anda dapat mengikuti Songkran Festival, dimana jalan-jalan dipenuhi orang2 yang bermain dengan pistol2 air, saling siram, dan basah kuyup. Anda dapat mengunjungi kawasan Silom untuk berbaur dengan kerumunan massa. Kadang2 sudah disiram air, juga disiram tepung. Jika Anda ingin memfoto kegiatan ini, lakukan tips berikut : Bawa tas anti air, masukkan kamera ke dalam tas, anda dapat mengambil foto dari stasiun BTS, di stasiun2 BTS anda akan tetap kering. Setelah selesai foto masukkan kembali kamera kedalam tas. Jika anda turun ke jalan raya, dipastikan anda akan basah kuyup. Anda akan disiram oleh sapa saja yang tidak anda kenal. Jadi siapkan baju ganti kalau tidak mau masuk angin, atau sekalian tidak usah pakai baju (PAKAI CELANA LAH). Percayalah Songkran sangat menyenangkan. Pistol air banyak dijual dimana2, tapi ingat anda tidak bisa naik BTS dalam keadaan basah kuyup atau membawa pistol air. Jadi, sewalah tuk tuk. Oh ya, anda yang suka Hiburan Malam, sepertinya anda harus puasa selama beberapa hari saat songkran. Ingat ini hari keluarga, banyak tempat hiburan malam yang tutup untuk memberikan kesempatan karyawannya berkumpul bersama keluarga (yang biasanya tinggal di luar Bangkok) bersambung ke Post #7
  8. FR KOH SAMUI 4D3N ( 15-18 Mei ’15) Halo Jalan2ers mau sedikit berbagi pengalaman ke Koh Samui via Singapore Phuket Perjalanan ke Koh Samui ini terencana sejak Nov 2014. Ide menjelajah ke Phuket Koh Samui ini berawal dr trip ke Bangkok maret 2014. Berawal dr membaca majalah traveling di kamar hotel saat mlm dgn judul 21 reason to explore south thailand. FR disini sedikit berbeda dgn itinerary yg direncanakan. Day 1 Jakarta – Singapore (Kamis, 14 Mei ’15 ) Bangun pagi pagi langsung ngojek ke Gambir utk naik Damri. Alhasil jam 6 pg bus meluncur ke Terminal 2 SHIA dgn biaya 40rb. Sekitar jam 06.45 check in ke counter dan menuju area bording. Jam 9.30 pun pesawat take off menuju Changi. Di Changi proses melewati imigrasi jam 11.40 baru selesai dgn antrian pjg di bbrp gate dgn pemegang paspor warna hijau. Serasa antri di soeta euy. Disini gw menghabiskan waktu utk flight bsk pg. Tidur di area T2 dkt McD adalah pilihan Day 2 Singapore - Phuket – Koh Samui (Jumat, 15 Mei ’15)Jam 5 pg bangun lanjut bersih bersih ke toilet, sarapan 20 menit di McD di kursi kursi yg msh dipenuhi traveler yg tidur disitu. Jam 6 check in ke counter Tiger. Menunggu boarding jam 7pg. Jam 8.00 pg pesawat take of dan mendarat di bandara phuket jam 8.50. selepas proses imigrasi kebetulan ada stand booth free sim card gratis utk wisatawan. Proses aktivasi hanya membarcode paspor kita. Lumayan free 20 MB slbhnya paket data bisa di topup di mini market. Karena mengejar Bus menuju ke Koh Samui yg berangkat jam 10 dr Phuket Town naik Taxi adalah pilihan wajib. Perjalanan menuju phuket town bangkok road ktr Lomprayah operator yg dibooking sblmnya cukup bikin waswas karena kondisi kepadatan lalu lintas disini, masalah pun timbul ketika taxi ditilang polisi phuket. Alhasil sampai ktr lomprayah jam 10 lewat bbrp detik. Sampe disitu lapor ke staf yg bertugas dgn pertanyaan knp baru sampai? Alhasil dgn sedikit penjelasan mereka langsung tlpn ke bus menanyakan posisi kendaraan. Stlh dpt jawaban mereka langsung meminta gw mengikuti slh satu staf mereka menyusul dgn sepeda motor, akhirnya dgn sedikit mengebut sampai lah kita ke posisi bus yg menunggu gw yg terlamabat ini. Terima kasih staf yg sangat membantu. Akhirnya di dlm bus hanya satu org yg tau siapa peserterta yg terlamabat itu...ya dia si @ratih_dnata Perjalanan dr phuket town menuju dermaga Donsak membutuhkan waktu 6 jam sdh termasuk pemberhentian makan siang. dari Donsak menuju Nathon membutuhkan waktu 1 Jam. 10.00 – 16.15 Phuket Town : Bangkok Road to Koh Samui 1300 THB, transfer ke penginapan 200 THB 17.30 Chek In at Samui Hostel , 37/71 Moo3, Chaweng Beach, Bhoput, Koh Samui. Sampe disini istirahat dan membatalkan sewa motor dan explore area Big Budha, Wat Plaei Laem & Hin Ta Hin Yai Rocks. Malam stlh bersih bersih kita menyusuri area chaweng yg suasanya sangat mirip di Kuta Bali. Phuket International Airport Stand Booth free sim card GSM at Phuket Airport Day 3 Koh Samui (Sabtu, 16 Mei 2015) Bangun tidur, mandi dan persiapan mengikuti Angthong Marine Park Tour 1937 THB yg kami booking via www.hotels2thailand.com . Setelah sampai di dermaga operator Grand Sea Tour melakukan registrasi dan membayar fee utk turis asing sebesar 200 THB per org. Kita diberikan benang berwarna merah sesuai dgn jenis paket tur yg kita pilih. Sarapan standar roti plus teh atau kopi tersedia utk peserta. Jam 9 speed boat menuju Angthong National Marine Park, dgn destinasi awal adalah Koh Wao utk kegiatan snorkling. Dilanjutkan melihat area national Marine Park. Bersandar utk melihat Emerald Lake atau dikenal sebagai Talay Nai. Jam 12:30 bersandar di Wua Ta Lap atau Sleeping Cow Island. Setelah makan sing kami berkumpul di pantai mendegarkan tour leader kami. Kami memilih kegiatan Kayaking sekitar pulau dan tidak memilih menuju ke top view poin yg membutuhkan waktu krg lbh 2 jam krn kondisi krg prima :D. Selepas kayaking yg melelahkan maklum gk pernah olahraga, kita istirahat bbrp menit utk persiapan kembali. Mlm spt biasa menghabiskan waktu menjelajah area chaweng utk mkn mlm. Seperti di Krabi di Koh Samui banyak kita temukan makanan Italia yg disajikan di Night Market atau Cafe selain makanan kas Thai tentunya. Day 4 Koh Samui (Minggu, 17 Mei 2015) Bangun tidur, mandi dan persiapan Koh Tao Koh Nangyuan Tour 1709 THB spt sblmnya kami sdh memiliki voucher yg kami booking melalui www.hotels2thailand.com ) Jam 8 lwt jemputan dtg menuju Maenam. Operator yg sama spt hari sblmnya, kemudian kami melakukan registrasi dgn tanda benang biru. Oh ya biaya tambahan 100 THB utk masuk resort Koh Nang Yuan utk tiap peserta. Sarapan roti dan teh sambil menunggu waktu keberangkatan. Seperti biasa lagi lagi kami diajak berbahasa thai krn kami dikira turis lokal dr thai :D. Destinasi awal adalah Mango Bay dgn waktu tempuh 1 Jam 20 menit melewati Koh Pangan yg terkenal dgn Full Moon Party nya. Selesai snorkling kami menuju Koh Tau atau yg dikenal dgn Turtle Island. Sampai disini kita makan siang utk persiapa menuju destinai terakhir Koh Nang Yuan. Sampai di sini tour leader kami memberi info kegiatan yg boleh kami lakukan spt biasanya. Pilihan adalah snorkling dan menuju top view poin dgn batas waktu hanya 2 jam. Larangan disini adalah tdk diperbolehkan membawa minuman kemasan plastik, botol dan kaleng. Kami memeutuskan utk tdk melakukan snorkling dan hanya mengeksplor area dan tentunya menuju top view poin. Mendaki top view poin disini sungguh melelahkan krn saat itu kondisi cuaca yg agak panas :D, tetapi sampai di atas terbayar dgn pemandangan yg memang indah. Akhirnya jam 3 kami kembali menuju Ke Koh Samui. Mlm hari kami lewati seperti biasa dgn mengeksplor area chaweng dgn jalan kaki. Hal yg belum sempat kita coba disini adalah menyewa motor, menggunakan ojek motor (Taxi) dan Songtahew selama di Koh Samui. Kami memutuskan utk menuju FO hostel utk membooking transportasi menuju dermaga besok pagi. Day 5 Koh Samui – Surat Thani – Kuala Lumpur - Jakarta (Senin, 18 Mei 2015) Bangun tidur, mandi Jam 6 pg kita sdh siap di lobi hostel utk menunggu jemputan. Kami berpamitan dgn si Ibu penjaga hostel yg cukup ramah dan sangat membantu selama kami menginap disitu. FYI transporatsi umum baru beroperasi jam 8 pg sedangkan Jadual Ferry kita berangkat jam 8 pg :D. Ada cerita menarik ketika proses menuju dermaga karena si pengemudi sedikit berwajah galau ternyata ada masalah pribadi, alhasil para penumpang mendengarkan dia menelpon sedikit emosional dan agk menangis. Akhirnya sampai di dermaga langsung regis ke counter lomprayah dan menuju ke ferry. 1 jam proses penyebrangan sampai dermaga Bus menuju bandara Surat Thani sdh menunggu. 1 Jam 20 menit akhirnya kami sampai dibandara. 08.00 – 10.20 Nathon Pier ke Surat Thani Airport 700 THB . 13.00 – 15.35 Take off to Kuala Lumpur by Air Asia AK 839 22.20 – 23.25 Take off to SHIA Terminal 3 by Air Asia QZ 207 Jakarta aku pulang. Terbaik untuk Trip Ke Koh Samui / Koh Tao / Koh Pangan adalah jalur penerbangan menuju Surat Thani yg bisa dicapai dari Kuala Lumpur atau Bangkok Don Mueang. Selain waktu tempuh biaya tiket nya relatif terjangkau dan sering ada promo. Tambahan : Jadual Koh Pangan Full Moon Party 2015 Lobi Samui Hostel Tiket Nathon - Donsak pier plus Surat Thani Airport ( 1 Paket ) Tiket Donsak - Nathon Pier Tiket Bus Donsak - Surat Thani Airport Operator lainnya
  9. Nah berhubung izin visa Thailand saya tersisa kurang dari dua minggu, ditambah hari Minggu ini merupakan hari minggu terakhir saya di Thailand, saya memutuskan untuk mengunjungi Pasar yang merupakan ikon Bangkok sekaligus Thailand. Sebenarnya saya ingin mengunjungi pasar ini sejak tahun lalu, namun apadaya baru sempat ketika pada kunjungan saya yang kali kedua. Begitu tiba di stasiun Mo Chit, awalnya saya pikir pasar Cathucak adalah sebuah pasar di pinggir jalan yang saya lihat seperti pasar kaget. Pasar pinggir jalan tersebut itupun kebanyakan menjual asesoris, baju dan headset. Namun ketika saya menelusuri pasar tersebut selama 5-10 menit sayapun tersadar bahwa Pasar Cathucak ini terletak di sebuah area seperti komplek, dan ukurannyapun cukup LEBAAAY..... Sejujurnya luasnya Pasar Cathucak ini bukan hanya isapan jempol. Benar-benar diluar ekspektasi saya. Ternyata pasar Cathucak adalah pasar terbesar di Asia Tenggara. Bahkan ukurannya melebihi pasar kaget di Chiang Mai. Bayangin aja 35 hektar, lebih besar dari kampus ITB yang 30 hektar. Udah gitu ya, menurut data yang saya dapat kalo di pasar ini terdapat lebih dari 15.000 kios dan setiap kunjungan per harinya rata-rata mencapai lebih dari 200 ribu orang. Padahal kalo dipikir ini pasar cuma buka pas weekend, kebayang kalo buka tiap hari kayak apa.ckckck.... Untuk menuju pasar Chatuchak ini kalian bisa menggunakan MRT, BTS Skytrain, dan Taksi. Sebenarnya paling gampang dengan naik BTS Skytrain Shukumvit Line, dari situ kita bisa turun di stasiun Mo Chit, atau dengan MRT turun di Cathucak Park. Dari kedua tempat tersebut, pasar dapat dijangkau dengan jalan kaki skitar 5-10 menit. saya tidak merekomendasikan pake tuk-tuk, kecuali kalo memang mau yang lebih mahal.hehe..Kalo mau gratis tanpa bayar bisa juga, caranya dengan menggunakan Bus yang bergaris merah panjang (berhubung saya tidak tahu cara membacanya), kalo tidak salah nomor 3. Di pasar Chatuchak ini menjual bermacam-macam barang. Mulai dari fashion, tekstil, kerajinan tangan, lukisan, ukiran, perlengkapan rumah, buku-buku, makanan, minuman, barang antik, dekorasi rumah sampai ikan tawar, ikan laut dan burung dijual. Bukan cuma lengkap, tapi harga-harga yang tersedia cukup murah, udah gitu bisa ditawar pula! Jangan ragu-ragu untuk menawar lebih dari setengah harga. SWEAR! Di pasar ini saya hanya sempat membeli 2 buah kaos dan 1 lukisan kopi yang menyerupai peta jaman dulu. sebenarnya ini bukan karena waktunya yang tidak sempat, melainkan uangnya.hehe.. Harga kaos yang saya beli harganya cukup murah, hanya 100 THB (sekitar 33 ribu, rate February 2013). Sebenarnya terdapat baju-baju yang lebih bagus, harganya sekitar 200-250 THB, namun kalo dilihat dari segi kualitasnya harga tersebut tetap murah. Lukisan kopi yang saya beli dengan harga sekitar 350 THB, namun ternyata barang tersebut dapat ditawar hingga 250 THB. Kalo tau begini saya akan menawar jauh lebih murah! Disini pengunjung akan dimanjakan dengan barang murah dan tidak perlu khawatir ketika mabuk belanja hingga kehabisan uang Baht. Disini terdapat banyak spot ATM, dan cukup mudah ditemukan. Silahkan lihat dipeta apabila tersasar.hehe.. Sejujurnya pasar ini cukup homy untuk ukuran pasar tradisional, sebagai pengunjung setidaknya kita bisa berleha-leha ditengah ataupun di food court yang terletak ditengah-tengah pasar tersebut. Suasananya rindang, asri dan tenang. Cukup pas untuk berdiskusi dan ngopi-ngopi sejenak.Hal-hal yang mengesankan lainnya adalah ketika memasuki kawasan kesenian, disini kita dapat melihat karya seni baik traditional, modern, ataupun gabungan keduanya. Ketika memasuki kawasan tersebut, kalian akan merasakan nuansa seni yang cukup kental, seperti memasuki art space atau galeri. Hanya saja dalam sebuah pasar. Selain terdapat lukisan-lukisan yang indah, terdapat pula gambar-gambar tokoh dengan quotenya masing-masing. Menurut saya ini cukup kreatif mengingat tidaklah sulit untuk membuatnya, mungkin bisnis ini akan muncul di Jakarta dalam waktu dekat. Kehebohan yang saya rasakan tidak hanya sampai disitu. Kehebohan itu bermula ketika saya memasuki kawasan ikan hias. Awalnya saya melihat banyak ikan cupang yang dijual di kios-kios pinggiran gang. Ikan cupang ini cukup bagus, semakin berjalan kedalam kawasan tersebut, saya semakin dikejutkan oleh ikan laut yang didalam plastik. Ikan hias laut dijual dalam plastik! saya emang tidak sempat nanya harganya sih, namun kalau di Indonesia itu bukan ikan murah.. Namun itu tidak seberapa dibandingkan ketika saya melihat lobster dalam plastik.hahaa..gila nih penjual, lobster ditaruh dalam plastik. Puncak keheranan saya terjadi ketika saya melihat ikan pari (manta) dijual dalam kantong plastik. Ini baru fenomenal! (kombinasi kejam dan konyol) Setelah puas berkeliling dan belanja (sedikit) di pasar Cathucak, sayapun menuju taman yang letaknya tepat berdekatan dengan pasar bertebut. Nama tamannya pun Cathucak Park, disini kita bisa melepas jenuh dan relaks. Fasilitasnya pun bervariasi ada wahana bermain untuk anak-anak, penyewaan tikar, bahkan terdapat perahu apabila kalian tertarik untuk menjelajahi danau kecil yang terletak ditengah-tengah taman tersebut. Suasana yang ditawarkan sangat cocok untuk berleha-leha sejenak setelah lelah berkeliling pasar Cathucak. Baca cerita Thailand lainnya di : www.kakisamson.com/thailand
  10. Masih tentang kegiatan jalan-jalanmu selama berada di Thailand, kali ini kita akan membahas tentang perjalanan mengelilingi Krabi. Krabi adalah sebuah kota yang terletak di daerah barat Thailand. Pada tahun 2010, Krabi memiliki populasi sekitar lebih dari 52.000 jiwa. Jarak dari Bangkok menuju ke Krabi adalah sekitar 825 kilometer. Krabi memiliki berbagai pulau dan destinasi wisata yang dapat kamu nikmati karena Krabi memiliki sekitar lebih dari 130 pulau. Di Krabi, kamu dapat bertemu dengan coral reefs, kehidupan bawah laut yang cantik, serta berbagai wisata natural lain yang indah. Di Krabi, kamu dapat menemukan berbagai spot yang menarik untuk melihat sunset. Krabi juga menawarkan sejumlah café serta restoran outdoor yang menawarkan berbagai makanan khas Thailand dengan harga yang terjangkau. Penasaran ingin segera menjelajahi Krabi? Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas itinerary mengelilingi Krabi di Thailand selama 3 hari 2 malam. Memilih Penginapan di Krabi Memilih Penginapan di Sekitar Ao Nang Beach via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/c/ca/Ao_Nang_beach_panorama_1.jpg Langkah pertama yang harus kamu lakukan jika kamu ingin menghabiskan waktu liburanmu di Krabi adalah mencari daerah terbaik sebagai tempat penginapan. Untuk itu, berdasarkan rekomendasi dari banyak wisatawan atau warga lokal Krabi, kamu dapat memilih untuk menginap di daerah Ao Nang Beach. Ao Nang Beach dipilih karena berbagai alasan seperti kamu dapat menggunakan boat trip menuju ke beberapa pulau lainnya di sekitar Ao Nang, kamu juga dapat mengunjungi Pantai Railay yang tenang dan indah, bahkan kamu juga dapat mengunjungi Phi Phi Island dari sini. Selain itu, kamu juga dapat menemukan beberapa food market yang terletak tidak begitu jauh dari Ao Nang Beach. Tentunya, di food market tersebut kamu dapat mencicipi berbagai kuliner khas Thailand yang lezat dan wajib kamu coba. Kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, resort maupun hotel ketika kamu memutuskan untuk menginap di sekitar Ao Nang Beach ini. Penginapan yang akan kamu pilih dapat kamu sesuaikan dengan jadwal liburan, budget serta partner traveling-mu. Jika kamu memilih untuk menginap di hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis dormitory dengan harga sekitar Rp 103.000,00 per malam. Jika dikonversikan menjadi baht, harganya adalah sekitar 260 baht. Fasilitas yang disediakan di hostel ini adalah balkon, free wifi, shared toilet dan shared bathroom. Kamar ini berukuran sekitar 78 meter persegi. Selain menginap di hostel, kamu juga memiliki alternatif lain untuk menginap di penginapan berjenis resort. Jika kamu menginap di penginapan berjenis resort, kamu dapat mendapatkan kamar double dengan harga sekitar Rp 441.000,00 per malam atau sekitar 1.112 baht. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah balkon dengan pemandangan kota Krabi, free wifi, kulkas dan minibar, kamar mandi di dalam kamar serta perlengkapan mandi gratis. Kamu juga memiliki alternative lain untuk menginap di penginapan berjenis hotel. Jika memilih untuk menginap di hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis superior room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di sini adalah sekitar Rp 505.000,00 atau 1.273 baht. Fasilitas yang kamu dapatkan di hotel dengan jenis superior room tersebut adalah balkon pribadi, akses internet nirkabel, kulkas, minibar, tea/coffee maker, kamar mandi pribadi dengan shower serta perlengkapan mandi gratis. Hari Pertama Awali Kunjungan Wisatamu di Kota Krabi dengan Mengelilingi Pantai Ao Nang dan Mengunjungi Pantai Sekitarnya Mengeksplor Ao Nang Beach via http://www.aonang.com/page_images/full_size/beaches_ao_nang_railay.jpg Untuk mengawali perjalanan hari pertamamu di Krabi, kamu dapat memulainya dengan mengelilingi pantai Ao Nang. Pantai Ao Nang adalah pantai yang terletak dekat dengan penginapanmu, sehingga kamu dapat memulai titik awal perjalananmu dari sini. Di pantai yang cantik ini, kamu dapat menemukan berbagai restoran serta toko-toko yang menjual berbagai souvenir cantik. Sebelum mengeksplor berbagai pulau-pulau serta pantai di dekat sini, kamu dapat mencoba berbagai atraksi di Pantai Ao Nang. Atraksi yang dapat kamu coba misalnya adalah scuba diving dimana kamu akan dipandu oleh seorang instruktur handal dalam mencoba olahraga yang satu ini. Kamu juga dapat mencoba kegiatan rock climbing di sini. Bagi kamu yang hanya ingin bersantai sambil menikmati indahnya lautan tentunya juga dapat dilakukan di pantai ini. Pantai Ao Nang memiliki banyak keindahan yang dapat kamu nikmati. Mengunjungi Railay Beach via http://www.forloveofexploration.com/wp-content/uploads/2012/08/shutterstock_80482663-Railay-Beach-Krabi-Thailand.jpeg Selanjutnya, setelah puas mengunjungi Pantai Ao Nang, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Pantai Railay. Pantai Railay merupakan pantai yang penuh dengan ketenangan sehingga bagi kamu yang ingin menikmati pemandangan yang lebih menenangkan, pantai ini dapat kamu jadikan pilihan. Untuk mencapai Pantai Railay dari Pantai Ao Nang, kamu dapat menaiki long tail boat. Kamu dapat menggunakan boat dengan biaya sekitar 80 baht per orang. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan adalah sekitar 15 menit. Kapasitas maksimum boat tersebut adalah sekitar 8 hingga 10 orang. Pantai Railay terkenal sebagai salah satu destinasi wisata bagi wisatawan yang menyukai rock climbing. Sebab, di tempat ini terdapat rock climbing yang indah. Selain itu, pantai ini juga memang terkenal dengan atmosfir yang lebih menenangkan serta pemandangan lanskap yang cantik. Meskipun demikian, di daerah East Railay ini tergolong tidak begitu sesuai untuk berenang karena daerah ini dipenuhi dengan banyak mangrove. Di East Railay Beach, kamu dapat menemukan berbagai restoran yang menyediakan banyak makanan khas Thailand. Selain itu, di tempat ini kamu juga dapat menemukan banyak sekolah Muay Thai. Ketika tiba dari Pantai Ao Nang, kamu akan pertama-tama menginjakkan kakimu di West Railay Beach. Di bagian West Railay Beach, kamu dapat menemukan banyak tebing tinggi yang indah dan menawan. Di daerah ini, kamu dapat menemukan pemandangan laut yang indah dan menyegarkan mata. Mengunjungi Ko Phi Phi via http://www.gerbangwisata.com/frontpage/assets/phuket/phi_phi_island_beach.jpg Setelah puas menjelajahi Railay Beach, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Ko Phi Phi. Terdapat fasilitas berupa kapal feri yang dapat mengantarkanmu dari Railay Beach menuju Ko Phi Phi. Feri ini beroperasi setiap hari pada pukul 09.45 berangkat dari Railay Beach dan tiba di Ko Phi Phi pada pukul 11.35. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 1 jam 30 menit dengan biaya 450 baht. Ko Phi Phi adalah kepulauan kecil yang terdiri dari 6 pulau yang terletak di Provinsi Krabi. Ko Phi Phi merupakan salah satu kepulauan tercantik dan juga paling mudah dijangkau di dunia. Ko Phi Phi telah didaulat untuk menjadi salah satu National Park karena kecantikannya yang menawan. Nama-nama pulau yang terletak di Ko Phi Phi adalah Ko Phi Phi Don, Ko Phi Phi Leh, Ko Mai Phai, Ko Yung, Bida Nok dan Bida Nai. Ko Phi Phi Don merupakan pulau terbesar yang terdapat di Ko Phi Phi, dan pulau ini juga merupakan satu-satunya pulau yang didiami oleh penduduk. Di Ko Phi Phi Don, kamu dapat melihat ada restoran, ATM, serta supermarket. Ko Phi Phi Leh merupakan pulau terbesar kedua yang terdapat di Ko Phi Phi, dan di pulau ini pula film The Beach mengambil lokasi setting atau tepatnya di Maya Bay. Ko Mai Phai merupakan pulau yang terkenal dengan sebutan Bamboo Island dengan terbatas lokasi snorkeling. Ko Yung merupakan pulau yang terletak di sebelah utara Ko Phi Phi Don. Sementara Bida Nok dan Bida Nai merupakan dua pulau terkecil di Ko Phi Phi. Hari Kedua Lanjutkan Perjalanan Wisatamu di Krabi dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Menyenangkan Lainnya di Krabi Mengunjungi Krabi Town via http://www.krabi-hotels.com/seedo/top10-krabi-attractions.htm Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Krabi, kamu dapat mengunjungi Krabi Town. Krabi Town juga dipilih sebagai rekomendasi agar kamu dapat melihat sisi lain dari Krabi. Untuk mencapai Krabi Town dari penginapanmu di daerah Ao Nang Beach, kamu dapat menggunakan taksi selama sekitar 20 menit. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menaiki taksi adalah sekitar 500 baht per sekali jalan. Bagi kamu yang menginginkan perjalanan yang lebih dekat dengan orang lokal, kamu dapat mencoba menaiki songthaew. Songthaew adalah sebuah kendaraan lokal untuk umum yang bersifat mirip seperti angkutan umum di Indonesia. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki songthaew menuju ke Krabi Town adalah sekitar 60 baht. Lama waktu tempuh yang akan kamu habiskan pada perjalanan tersebut adalah sekitar 45 menit. Krabi Town adalah sebuah pasar lokal Thai yang cukup terkenal di Krabi. Banyak wisatawan sengaja menyempatkan waktunya untuk mengunjungi Krabi Town ini. Di Krabi Town ini, kamu dapat merasa lebih dekat dengan warga lokal. Meskipun Krabi telah banyak tersentuh dengan wisata, namun tidak demikian dengan Krabi Town. Krabi Town menawarkan pemandangan yang berbeda dari area pantai di Krabi sehingga mampu membuatmu melihat keunikan tersendiri dari ‘wajah lain’ Krabi. Selain itu, kamu juga dapat merasakan kebudayaan lokal Thailand yang cukup kental di Krabi Town. Kamu dapat merasakan serunya berinteraksi dengan warga lokal di Krabi Town. Mencicipi Seafood di Bai Toey Seafood via http://static.asiawebdirect.com/m/phuket/portals/krabi-hotels-com/homepage/dining/bai-toey-seafood/allParagraphs/01/image/bai-toey-seafood-krabi-town.jpg Ketika mengunjungi Krabi Town, jangan lupa sisihkan waktumu untuk mencicipi kuliner seafood di Bai Toey Seafood. Bai Toey Seafood merupakan salah satu restoran yang cukup terkenal di Krabi Town. Dibuka sejak tahun 1988, restoran ini memang telah menjadi salah satu restoran yang harus kamu sambangi ketika kamu mendatangi Krabi Town. Krabi Town menyediakan makanan dengan bahan baku hasil laut yang baru ditangkap dan didistribusikan langsung ke restoran ini. Beberapa rekomendasi kuliner yang dapat kamu coba di Bai Toey Seafood adalah pad thai dengan udang seharga sekitar 75 baht, som tam ma-muang with crab dengan harga sekitar 80 baht dan lain-lain. Untuk pengalaman mencicipi kuliner Thailand yang nikmat, maka restoran ini sebaiknya masuk dalam daftar restoranmu. Mengunjungi Riverside Walk dan Thara Park via http://static.asiawebdirect.com/m/phuket/portals/krabi-hotels-com/homepage/seedo/krabi-riverside-thara-park/allParagraphs/04/image2/krabi-river-walk.jpg Setelah mengunjungi Bai Toey Seafood, kamu dapat mengunjungi Thara Park dan menjelajahi Riverside Walk. Untuk mencapai Thara Park, sebelumnya kamu dapat menyeberangi sungai terlebih dahulu di Krabi Riverside Walk. Krabi Town Symbol via http://static.asiawebdirect.com/m/phuket/portals/krabi-hotels-com/homepage/seedo/krabi-riverside-thara-park/allParagraphs/011/image1/statue-crabs-krabi.jpg Thara Park adalah sebuah taman umum yang dibangun di sekitar monument bersimbol kota Krabi. Di tempat ini, terdapat fasilitas seperti walking trails, track untuk berlari, lapangan tenis, lapangan football, serta restoran Thai. Thara Park merupakan salah satu taman umum yang tepat untuk bersantai dan jika kamu ingin bersosialisasi secara lebih dekat dengan para penduduk lokal Krabi. Di Thara Park, kamu juga dapat menemukan barisan pohon almond yang masih bernuansa tropis. Waktu terbaik untuk mengunjungi Thara Park adalah di sekitar siang menjelang sore hari. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalanan Wisatamu di Kota Krabi dengan Mengunjungi Tempat Wisata yang Indah Lainnya Mengunjungi Krabi Tiger Cave atau Wat Tham Sua via http://static.asiawebdirect.com/m/phuket/portals/krabi-hotels-com/homepage/seedo/tiger-cave/allParagraphs/05/image2/caves04.jpg Pada hari ketiga perjalananmu di Krabi, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Krabi Tiger Cave atau Wat Tham Sua. Krabi Tiger Cave ini merupakan salah satu temple terbesar yang terdapat di Thailand. Lokasi Krabi Tiger Cave sendiri terletak tidak begitu jauh dari Krabi Town. Begitu tiba di Krabi Tiger Cave, jangan lupa untuk menikmati pemandangan yang indah dari lantai bawahnya sebelum beranjak dan menaiki tangga menuju level atas yang lebih tinggi. Konon, tempat ini dibangun oleh harimau untuk menjadi rumahnya. Harimau sendiri dalam bahasa Thai adalah Sua. Bahkan sampai saat ini, kamu masih dapat menemukan banyak jejak dari kaki harimau di tempat ini. Sisihkan sedikit waktumu untuk menikmati hutan tropis serta lanskap pegunungan yang indah di sekitar sini. Jangan lupa untuk mengenakan pakaian yang sopan jika kamu memutuskan untuk mengunjungi tempat ini. Kamu juga sebaiknya menanggalkan aksesoris atau kacamata hitam karena khawatir monyet yang berkeliaran di sekitar tempat ini akan mengambil benda tersebut dari tanganmu. Untuk mencapai Krabi Tiger Cave, kamu dapat menaiki minibus, taksi atau tuk-tuk dari daerah Krabi Town. Jangan lupa untuk bernegosiasi terlebih dahulu dengan supir tuk-tuk jika kamu ingin menggunakan moda transportasi tuk-tuk jika ingin menuju ke tempat ini. Waktu terbaik untuk mengunjungi tempat ini adalah pada pagi hari menjelang siang hari. Hal ini untuk menghindari kamu terkena panas tengah hari jika kamu datang pada waktu tengah hari. Mengunjungi Pantai Koh Lanta via http://static.asiawebdirect.com/m/phuket/portals/kohlanta-thailand-com/homepage/allParagraphs/0/image/koh-lanta-thailand.jpg Setelah puas mengelilingi Tiger Cave, selanjutnya kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Pantai Koh Lanta. Pantai Koh Lanta sendiri berjarak sekitar 70 kilometer dari Krabi Town. Meskipun terletak agak begitu jauh dari pusat Kota Krabi, namun kamu tidak perlu khawatir karena tentunya Koh Lanta menyajikan pemandangan yang sangat indah. Koh Lanta menyajikan pemandangan yang sangat eksotis berupa pasir pantai yang berwarna putih serta hamparan laut yang menenangkan. Koh Lanta menyajikan pemandangan pantai yang lebih sepi jika dibandingkan dengan Phuket atau Phi Phi Island yang saat ini terkenal lebih touristry. Terdapat banyak atraksi yang dapat kamu coba di Koh Lanta karena saat ini kamu juga dapat berinteraksi dengan guide lokal di sana. Kamu dapat mencoba untuk snorkeling atau berenang. Di tempat ini terdapat juga banyak coral reef yang indah yang akan semakin menambah semarak perjalanan liburanmu di Krabi. Untuk melengkapi perjalanan wisatamu di Krabi, jangan lupa menyempatkan waktumu untuk berkunjung ke Pantai Koh Lanta. Nah, itu dia itinerary perjalanan wisata menjelajahi Krabi di Thailand. Ternyata, Krabi memiliki banyak surga pesona wisata yang dapat kamu kunjungi pada kesempatan liburanmu yang selanjutnya. Semoga itinerary ini dapat membantu menjadi referensimu jika kamu berniat menghabiskan waktu liburanmu di Krabi. Happy traveling!
  11. Mengunjungi Thailand belum lengkap rasanya jika kamu belum mengujungi Bangkok atau Chiang Mai. Tapi, tahukah kamu bahwa sebenarnya negeri gajah putih ini memiliki kota-kota dengan pesona wisata lainnya yang sayang untuk kamu lewatkan? Nah, kali ini kita akan membahas mengenai Kota Phuket. Phuket adalah sebuah kota yang terletak di provinsi bagian selatan Thailand. Provinsi ini memiliki kepulauan terbanyak di Thailand yang tentunya dapat kamu nikmati pemandangan dan pesona wisatanya. Kota Phuket terletak di sekitar pesisir barat Thailand, yaitu di Laut Andaman. Provinsi Phuket sendiri memiliki luas sekitar 576 kilometer persegi. Selain itu, wisata merupakan daya tarik utama serta sumber pendapatan tertinggi yang dimiliki oleh Phuket. Penasaran dan ingin segera menjelajahi Phuket? Berikut ini kita akan membahasnya dalam itinerary mengelilingi Phuket, Thailand selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Phuket Memasuki Phuket Melalui Phuket International Airport via http://www.thephuketnews.com/photo/listing/1346568839_4226.jpg Rute terbaik untuk memasuki Phuket adalah dengan menggunakan pesawat. Saat ini, terdapat banyak maskapai penerbangan dengan rute Jakarta-Phuket yang akan membawamu menuju ke Phuket. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin menempuh perjalanan Jakarta menuju Phuket adalah sekitar 2.100 THB hingga 5.000 THB atau sekitar Rp 833.000,00 hingga 1.984.000,00 per sekali jalan. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama sekitar 2 jam 50 menit. Sesampainya di Phuket, kamu akan tiba di Phuket International Airport. Selanjutnya, untuk mencapai pusat kota Phuket, kamu dapat menaiki airport bus Phuket dengan waktu tempuh sekitar 50 menit. Memilih Penginapan di Phuket Setelah menentukan tiket pesawat serta jadwal penerbangan terbaik, sekarang waktunya kamu untuk mempersiapkan akomodasi selama kamu berada di Phuket. Tentunya, kamu dapat memilih untuk berada di penginapan yang bisa kamu sesuaikan dengan budget, jadwal liburan serta partner traveling-mu. Sebagai salah satu rekomendasi, kamu dapat menginap di penginapan sekitar Pantai Kata. Area ini tergolong lebih tenang jika dibandingkan dengan Pantai Patong. Di tempat ini, kamu dapat menemukan banyak pilihan bar dan restoran. Memilih Penginapan di Sekitar Pantai Kata via http://www.thailandforum.org/wp-content/uploads/2013/11/kata-beach.jpg Kamu dapat memilih untuk menginap di hostel, resort hotel serta hotel. Jika kamu menginap di hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis mixed dormitory seharga Rp 362.000,00 atau sekitar 913 THB per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah free wifi, AC, shared toilet serta shared bathroom. Selain memilih untuk menginap di hostel, kamu dapat juga memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house. Jika memilih untuk menginap di penginapan berjenis resort hotel, kamu dapat memilih untuk menginap di kamar berjenis standard room dengan harga sekitar Rp 211.000,00 per malam. Harga tersebut setara dengan 533 THB. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah free wifi, kulkas, kamar mandi pribadi, hairdryer, serta balkon pribadi. Selain memilih untuk menginap di resort hotel, kamu juga dapat memilih untuk menginap di hotel. Jika memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat memilih untuk menginap di kamar dengan jenis budget double room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di sini adalah sekitar Rp 228.000,00 per malam atau sekitar 575 THB. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah balkon dengan kursi pribadi, free wifi, televisi, kulkas, coffee/tea maker, serta kamar mandi pribadi dengan fasilitas shower. Tentunya jangan lupa untuk mencatat detail mengenai penginapanmu selama berada di Phuket nanti. Hari Pertama Awali Perjalanan Wisatamu dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Terbaik di Phuket Mengunjungi Jungceylon Phuket Shopping Center via http://4.bp.blogspot.com/_Cu6nle9lNic/TRxcJVYOMYI/AAAAAAAABAE/Pa830y6H4HU/s1600/jungceylon2.jpg Untuk mengawali liburanmu selama berada di Phuket, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Jungceylon Phuket Shopping Center. Mal ini adalah salah satu mall terbaik yang berada di Phuket. Jungceylon Phuket Shopping Center terletak di pusat kota Phuket yang berada tidak begitu jauh dari Pantai Patong. Dua toko utama terbesar yang terdapat di Jungceylon Phuket Shopping Center adalah Robinson dan Big C Supermarket. Selain itu di mall ini, kamu juga dapat menemukan lebih dari 200 toko yang menjual berbagai macam barang. Barang-barang yang dapat kamu temukan di tempat ini misalnya pakaian, kacamata hitam, kosmetik, parfum, sepatu, DVD, game computer dan lain-lain. Selain itu, mall ini juga menawarkan fasilitas bermain bowling yang dapat kamu nikmati jika kamu ingin. Di mall ini, kamu dapat bersantai di SF Cinema City yang menampilkan lima jenis film yang dapat kamu saksikan setiap harinya. Di SF Cinema City, kamu dapat memilih tempat duduk di fasilitas berjenis deluxe, premium atau sofa seats. Di tempat ini juga terdapat 3D movies dengan harga yang lebih terjangkau. Mengunjungi Pantai Patong via http://travelingdictionary.com/wp-content/uploads/2014/09/patong-beach-phuket.jpg Tidak jauh dari Jongceylon Phuket Shopping Mall, terdapat pula Pantai Patong. Pantai Patong adalah salah satu pantai terkenal yang terdapat di Kota Phuket. Pantai Patong adalah sebuah pantai yang terletak di bagian pesisir barat Kota Phuket. Pantai Patong adalah salah satu pusat wisata yang terdapat di Phuket. Pantai ini juga termasuk pantai yang paling populer di Kota Phuket. Di Pantai Patong, kamu dapat pula mengunjungi berbagai restoran dan bar yang terdapat di tempat ini. Pantai Patong terkenal dengan berbagai aktivitas yang menyenangkan. Waktu terbaik mengunjungi Pantai Patong adalah di waktu pagi hari. Sebab, di pagi hari pantai ini tergolong masih belum begitu padat sehingga kamu dapat menghabiskan waktumu di pantai ini. Di Pantai Patong kamu dapat mencoba berenang atau menikmati pemandangan pantai indah yang menyenangkan. Selain berenang, kamu dapat pula bersantai sambil meminum kelapa muda yang tersedia di pantai ini. Karena sejauh mata memandang, kamu dapat melihat hamparan pasir putih yang menyenangkan serta air laut yang tenang. Mengunjungi Phuket Fantasea via http://semplicephuket.com/wp-content/uploads/2014/10/semplice-phuket-fantasea-3.jpg Setelah puas mengunjungi Pantai Patong, kamu dapat mengunjungi Phuket Fantasea. Untuk pengalaman mencicipi makan malammu yang lebih menyenangkan, maka menghabiskannya di Phuket Fantasea dapat menjadi salah satu alternative wisatamu. Jika kamu ingin menikmati pertunjukkan di Phuket Fantasea serta menikmati makan malam di buffet, kamu dapat mengeluarkan biaya sekitar 2.200 THB. Namun, jika kamu hanya ingin menikmati pertunjukkannya saja, biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 1.800 THB. Selama menikmati makanan di Phuket Fantasea, kamu dapat menikmati pertunjukkan sandiwara yang penuh dengan fantasi dan romansa. Selain itu, kamu juga dapat menikmati pertunjukkan dari seekor gajah yang bernama Iyara. Nah, bila kamu belum pernah merasakan serunya menikmati pertunjukkan drama sambil mencicipi makan malammu, maka kamu harus meluangkan waktumu untuk mencicipinya di Phuket Fantasea. Menyenangkan, bukan? Hari Kedua Lanjutkan Perjalanan Wisatamu di Phuket dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Lainnya yang Juga Menyenangkan Mengunjungi Phi Phi Islands via https://absoluteresorts.files.wordpress.com/2010/09/phiphiisland.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Phuket, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Phi Phi Islands. Phi Phi Islands terkenal sebagai salah satu pantai terbaik yang ada di dunia. Sehingga jangan lupa untuk meluangkan waktumu untuk mengunjungi pantai indah yang satu ini. Nah, kamu dapat mengambil beberapa jenis tur yang bervariasi jika kamu ingin menjelajahi Phi Phi Islands. Sebagai contoh, kamu dapat mengambil tur berjenis tour by cruise boat seharga 950 THB. Titik poin keberangkatan dari tour by cruise boat ini adalah di sekitar Rassada Harbour pada pukul 08.30. Selanjutnya, kamu diperbolehkan untuk menikmati fasilitas yang tersedia di atas cruise boat. Perjalanan akan kamu tempuh selama sekitar 1 jam 45 menit. Sekitar pukul 10.15, kamu akan tiba di Phi Phi Leh. Di tempat ini, kamu dapat mengunjungi Maya Bay dan melakukan aktivitas sightseeing di sana. Maya Bay sendiri merupakan lokasi syuting film The Beach yang dibintangi oleh Leonardo Dicaprio. Selain sightseeing di Maya Bay, kamu juga dapat melakukan sightseeing di Loh Samah Bay, Pileh Cove dan Viking Cove. Pada pukul 12.20, kamu dapat menikmati makan siangmu di Phi Phi Hotel. Setelah itu, kamu dapat menikmati acara bebas seperti mengeksplor lanskap di sekitar sana serta menikmati pemandangan. Kamu juga dapat mencoba untuk snorkeling dan berenang di Coral Bay. Nah, jika kamu tidak begitu tertarik untuk snorkeling dan berenang, kamu dapat mencoba untuk beraktivitas scuba diving. Pada pukul 14.30, tur akan berakhir dan kamu akan diantar kembali untuk menuju ke Rassada Bay. Untuk informasi lebih lanjut, kamu dapat mengakses alamat link di http://www.phukettoursdirect.com/phi-phi-islands-tours.html. Mengunjungi Phuket Big Buddha via https://emmasbucketlist.files.wordpress.com/2012/02/aerial-view-of-big-buddha.jpg Untuk melanjutkan perjalananmu di Phuket setelah mengunjungi Phi Phi Islands, kamu dapat melanjutkannya dengan mengunjungi Phuket Big Buddha. Patung Buddha ini memiliki ketinggian sekitar 147 kaki. Patung Buddha ini buka setiap hari dari pukul 08.00 hingga 19.30. Jika kamu ingin memasuki kompleks Phuket Big Buddha, kamu tidak harus mengeluarkan biaya alias gratis. Namun apabila kamu ingin mendonasikan sebagian uangmu untuk pembangunan konstruksi di sekitar patung Buddha ini juga tidak menjadi masalah. Big Buddha sendiri telah menjadi salah satu simbol relijius penting bagi semua penduduk di Kota Phuket. Jangan lupa untuk mengabadikan momen-momenmu ketika berada di sekitar Phuket Big Buddha ini. Hari Ketiga Mari Mengelilingi dan Melihat Tempat-Tempat Menyenangkan Lainnya di Kota Phuket Mengunjungi Pantai Kata via http://www.themarqhotel.com/uploads/1/2/6/4/12646374/4459334_orig.jpg Untuk mengawali hari ketigamu selama berada di Phuket, kamu dapat mengunjungi Pantai Kata. Nah, kebetulan Pantai Kata juga merupakan daerah tempat penginapanmu berada. Sehingga kamu dapat meluangkan waktumu kali ini untuk mengeksplor Pantai Kata. Pantai Kata adalah sebuah pantai yang terletak di daerah tenggara Kota Phuket. Di pantai ini, kamu dapat melihat pemandangan berupa pasir putih yang indah serta hamparan laut yang menenangkan. Di Pantai Kata, kamu juga dapat menikmati pemandangan berupa hamparan pohon Palm yang indah untuk dipandang. Selain itu, di Pantai Kata kamu juga dapat menikmati banyak restoran dan merupakan salah satu tempat yang tepat jika kamu ingin mencicipi kuliner khas Thailand. Dari bulan Mei hingga Oktober, kamu dapat menyaksikan pemandangan berupa banyak pemain surf yang bermain dan mencari ombak di Pantai Kata. Sementara dari bulan November hingga April, kamu dapat menikmati pemandangan berupa banyak orang yang datang untuk berjemur atau sunbathing. Setelah puas mengunjungi Pantai Kata, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Freedom Beach. Freedom Beach adalah salah satu pantai terkenal lainnya di Phuket yang sebaiknya masuk dalam daftar kunjunganmu ketika mengunjungi Phuket. Freedom Beach terletak di sekitar barat Phuket. Di tempat ini kamu dapat melihat pemandangan berupa pantai dengan pasir putih yang indah. Pantai ini dikelilingi oleh tebing-tebing tinggi yang dapat mempercantik pemandangan di Freedom Beach. Aktivitas yang seringkali dilakukan oleh para wisatawan yang berkunjung ke Pantai Freedom adalah beach soccer (di tempat ini disediakan pula gawang mini sebagai fasilitas penunjang), beach volleyball dan snorkeling. Pantai ini juga tergolong sangat tenang sehingga kamu tidak dapat mendengar suara bising yang dikeluarkan oleh mesin dari boat dan lain-lain. Bagi kamu yang menyukai ketenangan dan kedamaian, tentunya mengunjungi Freedom Beach dapat masuk dalam daftar wisata yang ingin kamu datangi selama berada di Phuket. Meskipun demikian, akses menuju ke Freedom Beach tergolong agak sulit namun sudah semakin membaik dari hari ke hari. Tentunya, hal ini tidak menyusutkan semangatmu untuk mengunjungi pantai yang cantik ini karena Phuket ternyata memiliki pesona wisata tersembunyi yang indah. Mengunjungi Old Phuket Town via http://www.amazingphuketisland.com/wp-content/uploads/2014/11/Phuket-City-and-old-buildings_01.jpg Setelah puas mengunjungi Freedom Beach, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Old Phuket Town. Old Phuket Town juga dapat menjadi alternative untukmu jika ingin melihat sisi lain dari kota Phuket, yang tentunya bukan hanya pantai saja. Old Phuket Town adalah daerah kota lama Phuket. Di tempat ini terdapat banyak bangunan lama yang menunjukkan jati diri Kota Phuket di masa lalu. Gaya arsitektur bangunannya juga cenderung klasik sehingga membuatmu merasa nyaman saat berkunjung ke Old Phuket Town. Jalan utama di Old Phuket Town bernama Thalang Road. Jalan lain yang berada di sekitar Thalang Road adalah Phang Nga, Krabi, Dibuk dan Yoawarat. Bangunan di Old Phuket Town terinspirasi dari bangunan-bangunan dengan gaya Portugis. Banyak bangunan tua yang terdapat di Old Phuket Town saat ini telah dikembangkan menjadi restoran, hotel serta museum. Di Old Phuket Town, kamu dapat melihat terdapat berbagai kuil Buddha serta China yang cantik dan indah. Di Old Phuket Town, kamu dapat mencoba untuk bersantai di café, printing shops, restoran serta berbagai tempat lainnya yang menyenangkan. Waktu terbaik untuk mengunjungi Old Phuket Town adalah pada waktu pagi hari sehingga kamu tidak perlu merasa kepanasan namun sudah dapat mengunjungi Old Phuket Town ini. Beberapa tempat terbaik yang dapat kamu kunjungi di Old Phuket Town adalah Sino Portuguese Style, Soi Romanee, Baan Chinpracha, Phuket Old Streets, Thai Hua Museum, Jui Tui Shrine, Amulet Market in Phuket, The Memory at On On Hotel, Blue Elephant Phuket, One Chun Restaurant, Kopitiam by Wilai dan lain-lain. Nah, itu dia ulasan mengenai itinerary menjelajahi Kota Phuket di Thailand selama 3 hari 2 malam. Ternyata, Phuket yang terkenal dengan wisatanya itu memang memiliki banyak tempat wisata yang sebaiknya kamu kunjungi pada kesempatan liburanmu selanjutnya. Semoga itinerary ini dapat menjadi referensimu untuk menyusun liburanmu di Kota Phuket. Happy traveling!
  12. Belum lama ini saya dan teman2 pergi ke Chiang Mai, Thailand. Ini tempat terjauh yg pernah saya kunjungi sampai sekarang (biasanya turis lokal di Jawa saja), pertama kalinya jalan dengan teman2 sekolah dulu dan pertama kalinya menjejakkan kaki di luar rumah tanpa tujuan yang jelas. Ini juga awalnya adalah budget holiday, tapi akhirnya gak budget sama sekali karena sebab2 tertentu. Kami tinggal di Chiang Mai selama 4D 3N sebelum pergi ke Bangkok 1N1D, karena teman saya maksa mau shopping di Terminal 21. Ini adalah ide yg buruk karena harga tiket pesawat-pun melambung. Direct flight ke Chiang Mai PP sekitar $240; ditambah transit ke Bangkok pas pulang jadi $400. Transit di Bangkok PP sekitar $280, tetapi jam-nya gak bagus. Kami tinggal di M Hotel Chiang Mai, semalamnya sekitar $60. Hotelnya bagus dan lokasinya juga lumayan strategis. Dan yang paling penting, di sebelah hotel ada Burger King 24 jam (kebetulan yg akan membantu banget nantinya). Juga karena lokasinya persis di sebelah Tha Phae Gate, gampang buat ngasih arah ke para supir2 tuk tuk, taxi, tour dll. Hari 1: Chiang Mai Mendarat di Chiang Mai jam 2 siang. Teman perlu makan, jadi makan mie di Bandara, THB 175. Taxi dari Bandara ke Hotel, THB 150. Mulai jam 4 keluar Hotel untuk mencari Travel Agent untuk menyelesaikan itinerary hari2 berikutnya. Tadinya saya mencoba membuat itinerary yg ala backpackers, tetapi karena permintaan teman2 agak berat, jadi agak susah juga jalan2 murah meriah. Selain itu ternyata diskon Travel Agent lokal itu lumayan banget. Misalnya, Jungle Flight, kalau dibook online mintanya THB 2100, kalau pakai Travel Agent lokal bisa cuma sekitar THB1800an. Kami memakai TravelHub yg kantornya persis di sebrang Tha Phae Gate. Dari TravelHub kami jalan sampai daerah pasar malam. Dari Tha Phae gate tinggal jalan lurus terus dan belok di jalan sebelum sungai. Intinya, kami mengikuti jalur hijau dari peta dibawah ini, dimulai dari no.18 (Tha Phae gate) ke no.23 (Anusarn Night Market). Sepanjang jalan ada 4 kuil yg bisa dikunjungi (Wat Mahawan, Wat Chetawan, Wat Bupparam dan Wat Saen Fang). Pasar malamnya ada di sepanjang jalan Chang Klang Road (garis vertikal hijau di peta). Melewati Kalare Night Market/Bazaar/Food Centre, yang menurut saya barang2nya lumayan menarik dan beda. Sedikit lebih mahal dari Sunday Night Market, tapi ada beberapa kios yg bener2 unik dan gak bisa ditemukan di tempat2 lain. Night Bazaar Trade Centre ini kaya Pasar Seni, banyak hasil2 kerajinan dan para pelukis yang bekerja langsung di tempat, kayaknya lebih ke export-import bukan suvenir masuk ransel. Lalu sampai ke perempatan penting buat orientasi arah karena ada Le Meridian, McDonald, Burger King dan Starbuck, jadi mudah diingat. Lanjut menuju ke Anusarn Night Market yg berada di bawah tenda putih. Ada satu atau dua kios yang menarik, tapi kebanyakan barang2nya rata2 suvenir biasa. Di dalam Anusarn Night market ini juga ada Ladyboy Cabaret Show. Harganya THB 200 perorang dan dapet 1 minuman gratis. Mulai acaranya jam 9 malem. Kalau mau dapet tempat duduk yg enak di depan (dan bakalan diganggu sama penari), datang sekitar jam 8.30an. Biasanya gampang dicari karena para artis-nya ada di depan daerah panggung manggilin penonton. Teman saya lumayan terpesona oleh mereka. Setelah acara (2 jam) bisa foto dengan para artis di luar daerah panggung. Setelah foto perlu mengetip seorangnya THB 20 (mereka bakalan mengingatkan). Hari 2: Chiang Rai Bangun jam 5 pagi, sarapan jam 6, dijemput mobil untuk tur ke Chiang Rai jam 7. Jam 6an itu toko2 belum pada buka, dan satu2nya yg jualan makan pagi jam 6 di sekitar Hotel M cuma Burger King. Ada Subway 24 jam di belakang hotel, cuma mereka baru mulai jualan jam 7 pagi. Saya rasa ada banyak penjual makanan di pinggir jalan yg jual sarapan jam segitu, cuma gak nemu di sekitar hotel, jadi terpaksa BK (sekitar THB 175-195). Tur 1 hari ke Chiang Rai ini THB 1000 perorang, dari jam 7 dijemput di Hotel dan dibalikin ke Hotel jam 9 malem. Acaranya dalam tur: Visit Mae Khajan hot springs : Sebenernya cuma tempat peristirahatan yg ada semburan air alami. Wat Rong Khun (White Temple) : Bagus, disini cuma 50 menit, gak cukup waktu buat foto2 semua. Have lunch : Buffet, lumayan enak. Visit Golden Triangle : Sungai lebar dan gak ada apa2nya, paling cuma patung Buddha menandakan Thailand. Boat trip on the Mekong to Laos Island (nambah THB 300) : Kecil dan isinya tas2 palsu dari China dan arak ular. Visit border market at Mae Sai : Mae Sai itu perbatasan dan disini banyak batu2 untuk para pecinta batu. Visit Yao hill tribe village : Satu daerah, ini bagian depan. Visit Akha hill tribe village : Satu daerah, ini bagian belakang. Pulangnya kami minta diturunkan di Warorot Night Market untuk cari makan. Disini banyak penjual makanan ringan, tidak ada tempat duduk untuk makan. Harganya berkisar THB 5 (sate sosis dan sate bakso), THB 10-40 (serangga), THB 20 (smoothie buah, roti, cake), THB 30 (ketan dan mangga). Selain itu isinya penjual2 barang2 untuk kebutuhan lokal, seperti pasar biasa atau Mangga Dua. Pulang dari Warorot ke Hotel M naik seong thaew (mikrolet merah), THB 20 perorang. Hari 3: Chiang Mai Hari ini tidak ada tur, jadi kami bangun agak lebih siang, jam 9an. Sarapannya di rumah makan kecil di sepanjang jalan sekitar hotel (Mun Mueang Road), disebelahnya The An Teak hotel. Kho Soy, Nasi goreng dan Kwetiauw harganya sekitar THB 70-85, minuman (es teh, kopi dll) sekitar THB 45-50. Dari sini naik seong thaew ke kuil Doi Suthep yang ada di atas gunung, THB 100 per orang. Di Doi Suthep bayar tourist fee THB 30 per orang. Dari Doi Suthep pergi menjemput teman di Airport, melewati daerah Nimman (Nimmanhamin) yg baru dikembangkan dan mendapatkan reputasi sebagai pusat hipster cafe dan digemari para bule. Ini jalan memakai seong thaew lagi, THB 100 per orang, dan terjebak macet berat karena Raja lagi datang jadi banyak jalan yg ditutup. Dari Airport, belanja snack dulu di supermarket Top di Airport Plaza. Lumayan buat oleh2, harganya 1 snack sekitar THB 20-30 dan banyak pilihannya, termasuk serangga goreng. Sayangnya makan tempat banget di koper, karena packnya kaya potato chips. Naik taxi dari airport ke airport plaza THB 100. Dari Airport plaza, balik ke Hotel buat nurunin belanjaan, terus berangkat ke pusatnya kota tua: The 3 Kings Monument. Ini alun2 kota tua dengan 2 museum kebudayaan di depan dan belakang alun2, Wat Sadeau Muang (kuil tonggak fondasi pertama Chiang Mai), Lana Historical Centre, penjara Wanita, dan (yg paling penting untuk teman saya) Naraya cabang Chiang Mai. Naik tuk tuk dari Hotel THB 60. Malamnya kami pergi ke Khantoke dinner di Old Cultural Centre, Wua Lai. Makanan khas Chiang Mai (free refill) sambil menonton tarian2 tradisional Thailand. Harganya THB 620 per orang, diantar jemput dari Hotel. Tadinya berencana pergi ke Wua Lai Saturday Night Market yg ada di dekat situ, tapi karena besok bangun pagi gak jadi. Hari 4: Chiang Mai Sarapan jam 6 di BK lagi. Jam 7 dijemput di Hotel untuk pergi ke Jungle Flight, yaity Flying Fox di tengah hutan. Harganya THB 1800 per orang. Lumayan seru juga. Hehe. Ini foto2 teman segrup. Dibalikin ke Hotel jam 2an. Dari Hotel kami jalan ke Wat Chedi Luang yang strategis dekat dengan Sunday Night Market naik tuk tuk. Dari Wat Chedi Luang kami jalan pelan2 balik ke Hotel sambil melihat2 Sunday Night Market sepanjang Rachadamnoen Road. Dari peta diatas ada di jalur hijau dari no.15 ke no.18. Dari Hotel kami langsung menuju airport untuk menuju ke Bangkok. Hari 5: Bangkok Di Bangkok kami tinggal di Wellness Residence, harganya 1 malam $38, persis di seberang Terminal 21. Di Terminal 21, makanannya di Food Court ternyata murah. Harganya sekitar THB 30-50, minum sekitar THB 15-25, air THB 7. Harga barang2 lainnya gak murah, cuma variasinya lumayan banyak dan lumayan berbeda dari tempat2 lainnya (seperti Platinum Mall). Ada beberapa toko yang hanya bisa ditemukan disini (menurut teman2) seperti Merimies dll (sudah lupa yg lainnya). Dan begitulah perjalanan saya dan temen2 ke Chiang Mai dan Bangkok. Beberapa pesan: - Jangan lupa bawa obat2an, terutama Tolak Angin, obat diare dan handy-plast (plus antimo kalo perlu). - Cuacanya di bulan Apr-Jun itu panas terik luar biasa. Pas kami datang itu suhunya rata2 34 derajat, seminggu sebelumnya suhunya mencapai 42 derajat. - Rajin2 makan dan minum. Karena panas banget jadi setiap kali jalan penginnya minum saja, malas makan. Ini jangan diikuti, paksakan makan biarpun sedikit. - Nancy Chandler map berguna banget. Soalnya ada tanda2 buat restoran vegetarian dan halal. Kalau perlu bisa PM saya, saya punya scan-nya. - Es krim magnum di 7-11 THB 40, di tempat lain (warung dll) THB 50. - Pakai celana panjang atau bawa sarung/syal kalau jalan. Soalnya banyak kuil2 di jalan, jadi bisa keluar masuk tanpa ribet minjem kain dari kuil. Juga supaya gak kebakar sinar matahari. - Bawa traveller adapter/colokan listrik berbagai kepala dan steker tambahan (min 5 lubang). Hotel M stekernya banyak, tapi Wellness Residence cuma 2. Cheers, Riani
  13. share kenangan indah boleh ya Koh Pha Ngan - Thailand pulau clubbers pada era itu hihihihi salah satu menu back pack gw adalah club to club atau rave party di setiap daerah yang gw datangin FULL MOON PARTY Nah salah satu yang terdekat dan happening ada di Thailand Koh Pha Ngan dengan full moon party nya bener sih kata sesama clubbers di forum travelling clubbers - koh pha ngan itu Ibiza nya asia tenggara Pulau Koh Pha Ngan sendiri kalo pagi ke sore sangat damai - ombak juga tidak besar - chill n relax Kalo Malam terutama di Hat Rin - pantai yang panjang dengan club club yang berjejer bersebelahan - senyum nakal full moon party di pulau ini sangatlah menggoda coba jalan dari ujung satu ke ujung pantai satunya - seperti kita tuning randomly suara radio - yang setiap radio station itu memutarkan lagu electronic dance music dari beragam genre - club disana sangat variatif dengan genre musik punya crowd sendiri sendir - dari psychedelic Goa trance , House, Techno sampai Drum & Bass dengan pastinya tidak ada kata Jaim untuk joget ..giiiiila ! gw sampai gak inget berapa club yang gw coba keluar masuk - n it's free - except buy nasty things hehehe club di koh pha ngan tidak terlalu fancy .. dj lokal ngerti dan paham dengan genre masing masing club.. sukses bikin crowd di tiap club bisa kesurupan - MUSHROOM pastinya wakakaka ada satu club agak jauh diatas bukit konsep nya chill out - cafe del mar gitu d maksudnya - ini juga penting kalo mau nikmatin sunrise di iringi musik ambient chill out full moon party mulai ramai jam 10 pm sampai matahari terbit plus sampai kalian kuat nongkrong di club juga boleh hahaha - setiap hari full moon party ada gak ada bulan gak penting .. 24 hour party island yang indah adalah disini semua backpacker muda - semua tersenyum - semua menari - semua bangsa ada disini joget bareng - saling kenalan - saling joint menikmati musik dan pesta with totally stranger yang kok bisa sangat akrab ya hihihi walau nama itu tidak penting penginapan dipulau koh pha ngan banyak dan variatif - bahkan ada yang 50 ribu semalam dengan kamar mandi terbuka tepi pantai - ada penginapan gubuk style tepi pantai sampai hostel dan hotel - ada juga yang di bukit lebih sedap lagi kalo bisa datang ke private party - biasanya back packer eropa sering adakan private party dan gw termasuk beruntung kenalan sama rusia sinting yang ajak gw ke party nya cluber perancis yang mereka adakan dekat air terjun - pesta subuh subuh sampai siang hari - private party means private story ya hihi HOW TO GET THERE ? pesawat bisa dari Bangkok ke Koh Samui ( pulau clubber hipster hahaa ) lalu lanjut kapal / ferry BIS yang seru itu naik bis dari Bangkok satu malam - isinya confirm anak muda dan 75 % tujuan ke koh pha ngan disini kesempatan untuk kenalan dan tukeran amunisi hehehe - gw kenalan dengan korea dan amerika yang di setiap pemberhentian selalu bakar menyan n joint together - weed dari Laos - damn good stuff ! yang lucu nya pagi pagi buta bisa berhenti lalu naik cowo thailand ke dalam bis dengan logat thailand teriak teriak koh phangan koh phangan -- nah kita semua yang mau ke kho phangan turun entah dimana itu stasiun bis juga bukan .. seperti pasar traditional yang tidak lagi aktif - nunggu di situ dalam gelap gulita pagi yang dingin ...lalu berdatangan pick up kecil seperti suzuki carry pick up yang jemput kita - wakakaka dahsyat dan organise juga ada pick up khusus penumpang ada pick up khusus tas - seru banget pagi pagi gelap duduk di pick up desek desekan dan pastinya ngebuuuuuuuut ke pelabuhan sampai pelabuhan kalo kita sudah beli tiket terusan ya duduk aja cengar cengir ngeliatin berisik nya orang thailand - kalo belum dapat tiket gak usah khawatir pasti bisa naik kapal ferry - di pelabuhan adalah saat terbaik untuk pilih penginapan di koh phangan karena banyak yang nawarin dengan brosur ditangan lalu catat nama kita then mereka info by phone ke penginapan yang kita booking di koh pha ngan .. kalo masih ragu beli di pelabuhan gak usah khawatir hihii FERRY Ferry gak terlalu besar hanya sumpek dengan kita semua back packer - yang seru duduk di buritan kapal pun penuh hahahaha + full musik thailand dari house koplo thailand sampai musik rock thailnad lengkap menemani 2 jam perjalanan terombang ambing di selat menuju koh phangan - best time ambil yang penyebrangan jam 7 AM - 9 AM karena gak panas pastinya sampai Koh Pha Ngan - era itu pelabuhan nya masih sangat sederhana hanya biat kapal bersender lalu parkiran apa adanya dengan sekali lagi mobil mobil pick up yang berjejer Kalo kita sudah book penginapan sebelumnya kita tinggal tunjukin dan cocokin brosur sama supir supir pick up yang jemput kita lalu naik d ke pick up nya - nah kalo kita baru sampai koh pha ngan pilih penginapan tinggal samperin supir yang jemput liat masih muat gak kita untuk naik pick up nya hahaha dan syukur syukur ada penginapan yang kosong - gw waktu itu seperti ini modal nekat aja dan untung dapat penginapan seharga 50 ribu saja tanpa kamar mandi hahaha ACCOMODATION Penginapan pada era itu seperti di Anyer Carita - yang gw denger dari ngobrol ngobrol dengan penjaga penginapan rata rata penginapan dikelola oleh keluarga jadi itu tanah keluarga yang ditinggalin oleh sebuah keluarga yang buka bisnis penginapan gw dan temen korea ambil gubuk style 50 rb sehari - hard core banget hahaha ada juga penginapan hotel gedungan hanya back packer pada umumnya pilih yang penginapan tepi pantai yang gak fancy FOOD Makanan di penginapan tidak include mereka ada restorant yang nota bene gabung juga dengan tempat makan keluarga - makanan di pulau bener bener nikmat harga juga terjangkau SUBSTANCE lucunya - lokal kho pha ngan people itu sangat open minded mereka tau back packer datang ke kho pha ngan itu untuk party jadi rata rata untuk tanya substance tanyalah ke pegawai hotel yang masih muda keliatan gaul ini hampir umum ditemui di koh pha ngan hehehe - dan kadang mereka datang samperin tawarin mushroom etc tergantung selera they have all the shit - yang termurah saat itu weed , mushroom , thailand local pill ( ini absurd ) , dan whiskey mix dalam kaleng wakaka walau lokal kho pha ngan people open minded tetep ya ati ati sama polisi - polisi diseluruh dunia sama hahaha - UUD - jadi behave aja dan stay cool kalo ada polisi + jangan kantongin - jadi habiskan ditempat selebihnya enjoy the trip setelah gw sadari gw end up di koh pha ngan hampir seminggu shiiiiit planing hanya 3 hari dan budget terbesar gw spend di koh pha ngan ..dari ittenary perjalanan long trip gw selama sebulan waktu itu + i lost my camera cos to drunk to take a pic hahaha Pernah nonton film THE BEACH ? nah aura Koh Pha Ngan yang gw alami mirip seperti semangat liburan di film itu Koh Pha Ngan - Nasty , Twisted , Happy , Wicked , Relaxing Island - thank you so much for being my best moment in my life
  14. Bagi kamu yang hendak melakukan kegiatan traveling ke luar negeri tentu pertama akan merasa sedikit kebingungan dalam menentukan destinasi wisata yang akan kamu tuju. Ada banyak hal yang menarik mengenai Thailand, tetapi kamu mungkin tidak ingin memasukkannya dalam daftar destinasi wisata yang ingin kamu kunjungi. Thailand seringkali terasa penuh sesak karena terdapat banyak orang di dalamnya. Kamupun ingin sekali mencari tahu apa sebenarnya yang menarik untuk menjelajahi Thailand. Nah, jika kamu belum menemukan jawabannya, kali ini kita akan membahasnya dalam alasan-alasan yang akan membuatmu enggan menjelajahi Thailand. MENYIMAK DESTINASI WISATA DI THAILAND 1. Kamu Mungkin Tidak Ingin Menjelajahi Phuket Kamu Mungkin Tidak Ingin Menjelajahi Phuket via Phuket adalah sebuah daerah di Thailand yang terkenal dengan keindahannya. Ya, Phuket merupakan daerah destinasi wisata yang sangat eksotis. Selain itu, Phuket juga merupakan daerah destinasi yang sangat populer di Thailand. Phuket tentu saja sangat sesuai untuk kamu yang menyukai destinasi wisata pantai. Karena keindahan pantainya, Phuket seringkali mendapatkan julukan Mutiara Laut Andaman. Jika kamu menyukai keramaian dan hiburan malam, kamu dapat mengunjungi Pantai Patong. Sementara itu, bagi kamu yang menyukai kegiatan bersantai dan Thai massage, kamu dapat mengunjungi Banana Beach. Nah, untuk kamu yang menyukai kegiatan berselancar, kamu dapat mengunjungi Kata Beach dan melakukan kegiatan surfing. Pantai ini menawarkan pemandangan berupa tempat surfing kelas mewah yang akan membuatmu merasa nyaman berada di Kata Beach. Kamu juga bisa menikmati Phuket Fantasea. Phuket Fantasea merupakan pertunjukkan kelas teater dunia yang melibatkan penari, hewan serta efek panggung yang memukau. Selain itu, kamu juga bisa berpura-pura menjadi detektif seperti Sherlock Holmes yang memakai mantel, topi serta tembakau. Dengan semua alasan ini, mungkin kamu tidak ingin menjelajahi Phuket, bukan? Atau mungkin, kamu tidak sabar lagi dan ingin menjelajahi Phuket karenanya. 2. Kamu Mungkin Juga Tidak Ingin Menjelajahi Ko Samui Kamu Tidak Ingin Menjelajahi Ko Samui via Selain Phuket, Thailand juga memiliki Ko Samui. Di Ko Samui, kamu juga dapat melihat keindahan langit biru se-Asia Tenggara. Ko Samui sendiri juga merupakan destinasi wisata kedua terpopuler di Thailand setelah Phuket. Nah, bagi kamu yang senang melakukan kegiatan wisata yang dekat dengan alam, kamu dapat memilih untuk mengunjungi Ko Samui. Nah, kamu dapat menyaksikan keindahan langit biru yang sangat menawan di Ko Samui. Hal ini terjadi karena tidak ada bangunan yang memiliki ketinggian melebihi pohon kelapa. Ketentuan tersebut memang sudah menjadi ketentuan yang terdapat di Ko Samui. Larangan ini membuat banyak penginapan yang terdapat di Ko Samui berbentuk bungalow. Kamu dapat mencoba untuk merasakan sensasi berlayar di antara 42 pulau mungil yang ditutupi hutan tropis dalam kawasan Ang Thong National Marine Park. Kamu dapat melakukan kegiatan seperti snorkeling dan kayaking serta camping di pulau utama. Jika kamu ingin mengunjungi tempat yang memacu adrenalin, kamu dapat mengunjungi Buddha Secret Garden. Buddha Secret Garden ini sendiri berada di puncak bukit dan dikelilingi hutan. Bagi kamu yang menyukai kegiatan wisata budaya, dapat mengunjungi Wat Khun Aram yang akan menawarkan kegiatan wisata yang berbeda. Di sini, kamu dapat menyaksikan mumi biksu Loung Pordaeng dalam posisi duduk bermeditasi. Nah, agar tidak terlihat mengerikan, mata mumi tersebut ditutup dengan kacamata hitam Rayban. Dengan semua alasan ini, mungkin kamu tidak ingin menjelajahi Phuket, bukan? Atau mungkin, kamu tidak sabar lagi dan ingin menjelajahi Phuket karena keindahannya. 3. Kamu Akan Berpikir Ulang Jika Ingin Mengunjungi Bangkok Kamu Akan Berpikir Ulang Jika Ingin Mengunjungi Bangkok via images.google.com Bagi kamu yang menyukai kegiatan wisata urban serta backpacking, kamu dapat memilih untuk mengunjungi Bangkok. Di Bangkok, terdapat kawasan Khaosan Road yang memiliki banyak penginapan yang murah, jajanan kaki lima yang nikmat serta hiburan malam. Bagi kamu yang ingin berbelanja barang-barang vintage serta pakaian, kamu dapat mencoba menyambangi Rod Thai Market. Sementara itu, bagi kamu yang ingin mendapatkan barang-barang branded dapat mencoba mengunjungi Siam Paragon. Sementara itu, jika kamu ingin mendapatkan barang-barang dengan harga yang lebih lengkap dan murah, kamu dapat mengunjungi Pasar Chatuchak. Ya, kamu dapat menemukan banyak barang di pasar ini. Tetapi kamu harus rela berdesak-desakan karena pasar ini biasanya dikunjungi sekitar 200.000 pengunjung. Sebaiknya, kamu juga tidak melewatkan kesempatan untuk berfoto bareng dengan Angelina Jolie atau Brad Pitt di Museum Madame Tussauds. Ya, museum ini menawarkan paket harga promo untuk mengunjungi Siam Ocean World yang juga merupakan akuarium terbesar di Asia Tenggara. Nah, jika kamu ingin melakukan wisata budaya, kamu dapat mengunjungi Grand Palace dan Wat Arun yang megah. Jangan lupa untuk mengunjungi tempat-tempat wisata di Thailand dengan mengenakan pakaian yang sopan. Berbagai alasan ini tentu akan membuatmu berpikir ulang untuk mengunjungi Bangkok. Ya, berpikir ulang untuk tidak melewatkan kesempatan mengunjungi Bangkok, bukan? 4. Kamu Akan Merasa Ragu untuk Mengunjungi Chiang Mai Kamu Akan Merasa Ragu untuk Mengunjungi Chiang Mai via Chiang Mai merupakan kota kedua di Thailand yang sering dikunjungi, selain Bangkok. Ya, di kota ini kamu dapat menyaksikan kesejukan di alam terbuka yang sensasional. Nah, untuk kamu yang menyukai udara sejuk khas pegunungan, kamu dapat mencoba untuk mengunjungi Chiang Mai. Ya, sebaiknya kamu tidak lupa untuk membawa jaketmu karena udara di Chiang Mai sendiri tergolong cukup sejuk. Kamu bisa melihat pemandangan yang indah di Chiang Mai melalui Doi Ithanon. Ya, dari Doi Ithanon kamu dapat melihat pemandangan dari atas ketinggian sekitar 2.500 mdpl. Di sini kamu juga dapat menyaksikan serunya flying fox dan trekking di tengah hutan belantara. Kamu juga dapat mengunjungi Mae Sa Elephant Camp. Nah, di sana kamu dapat menyaksikan atraksi para gajah yang pintar menari dan melukis. Kamu juga dapat mengikuti tur menunggang gajah di sini. Saking pintarnya, para gajah ini akan mendapatkan penghargaan dari Guinness Book of World Record.
  15. Couple of weeks ago saya dan temen2 liburan gitu deh ke Thailang. Sempet galau karena berita soal kondisi politik yang tak tentu, meskipun akhrnya kami pergi juga dan itinerary yg sudah kami susun tak berlaku lagi, hehhe. Thank God koneksi internat hotel kami asoy browsing informasi cepet bangeeeeeeet, hehehe. Di topik ini saya mau cerita soal Ayuthaya. We were curious mau liat patung Budha yg ada di pohon gitu, heheh. Ayuthaya banyakan candi2 gitu. Karena hanya one day trip, kami tidak bisa stay menunggu sunset, ihiks. Kami pun hanya berkesempatan mengunjungi 2 temple, yaitu Wat Maha That dan Wat Chaiwattanaram, yang ternyata picturesque buanget! Blackie yet happy deh kami! majestic ruins if i may say:) Candi2 ini sempet tenggelam ketika bencana banjir melanda Thailand beberapa waktu lalu Ayutahya sebenernya kompleks candi gitu deh, mungkin bisa bosen juga ya kalu dikunjungin semuanya For me personally, Wat Chaiwattanaram indah abis! paling jauh, sebaiknya nyewa tuk2 atau kl staminanya asoy ya silakan naek sepeda deh, namun karena tulang saya sudah agak menua, jadi yusa sepeda bukan option deh, hahaha langsung pamer fotoooooooooooooooooo:D
  16. Hola Deffa Here !!! Yup tanggal 28 April - 5 Mei 2015 kemarin saya eksplor Thailand untuk kesekian kali nya (gak usah tanya udah ke berapa kali ke Thailand udah gak kehitung ) itinerary saya 28 - 30 April Pattaya, 30 April - 1 Mei Hua Hin, 1 Mei - 4 Mei Phuket, 5 Mei pulang ke Indonesia. Kali ini saya tulis yang Pattaya dulu ya karena bakalan panjang jadi saya bagi-bagi saja per topic. 28 April 2015 Saya mendapatkan tiket promo Air Asia untuk perjalanan ini total 1,6 juta (Bandung - KL - Bangkok - Phuket - KL - Bandung). Sudah saya miliki dari pertengahan tahun 2014 lalu Oh iya untuk info pada perjalanan kali ini saya sedang di landa sakit Demam mungkin karena kecapekan, 2 hari sebelum berangkat ke Thailand tepatnya tanggal 26 April 2015. Saya melakukan perjalanan ke Stone Garden dan Goa Pawon Bandung Barat, yang ternyata menuntut saya untuk Trekking dan malam sebelum nya saya manggung, jadilah kurang istirahat dan mengakibatkan saya kecapekan dan Demam. Baca di Ok skip ketika hari H keberangkatan pun saya masih di landa Demam setinggi 38,7 derajat celcius, tapi gak mungkin saya batalkan perjalanan ini, karena akomodasi semua sudah terbayarkan jadi sayang hehehe. Tapi untung saya sudah ke dokter dan minta obat vitamin yang cukup ampuh agar stamina saya tetap terjaga. Flight pukul 08.20 WIB dari bandara Hussein Sastranegara Bandung, oh ya sekarang karena sudah tidak ada Airport Tax lagi di Bandara alias Airport Tax sudah menyatu dengan tiket pesawat, jadi tidak perlu bayar apapun lagi di bandara, hanya tinggal check in saja. Saya rasa di semua Bandara Indonesia sudah berlaku kebijakan itu Tiba di bandara KLIA2 sekitar pukul 11.40 WITA, menunggu Flight selanjut nya pukul 15.40 WITA KL - Bangkok (Don Mueang). Saya putuskan untuk santai di Starbucks sambil pesan Ice Green Latte seharga 13.50 RM Ok ketika sudah menunjukkan pukul 14.00 WITA saya langsung self check in di mesin Air Asia dan langsung menuju ke Terminal, bagi kalian yang pertama kali masuk bandara KLIA2, saya info kan kalau bandara ini sangat lah luas. Jarak dari Lobby Keberangkatan sampai ke Terminal Tunggu jalan kaki bisa sekitar 20 - 30 menitan, jadi biasakan kasih spare waktu 1 jam untuk jalan dari Lobby ke Terminal daripada terlambat, dan juga pengecekan di bagian Scanner Terminal sangat lah ketat, semua barang yang ber logam harus di lepas, sampai ikat pinggang dan mungkin anting yang terdeteksi logam. Tiba di Bandara Don Mueang Bangkok sekitar pukul 17.00 WIB, saya langsung mencari Sim Card Dtac Happy Tourist Package seharga 399 baht, Unlimited internet 7 hari dengan quota 1,5 giga dan nelpon 50 baht. Lumayan kan, jadi kalian wajib pake Sim Card ini kalo ke Thailand sangat membantu, koneksi nya juga cepat. Tujuan saya kali ini langsung ke Pattaya, nah Bagaimana Cara ke Pattaya dari bandara Don Mueang ? Ada beberapa cara akan saya jelaskan : Taksi dari Bandara Don Mueang seharga 3000 baht Bus dari Bandara Suvarnabhumi Airport seharga 180 baht, dari Don Mueang ada Shuttle gratis ke Suvarnabhumi Bus dari Mochit 2 Bus Terminal seharga 119 baht, dari Don Mueang gunakan bus A1 turun di Mochit 2 langsung seharga 30 baht Mini Bus / Van dari Victory Monument seharga 99 baht, dari Don Mueang naik bus umum no. 29 seharga 10 baht Kali ini saya menggunakan opsi no 3 yaitu Bus dari Mochit 2 Bus Terminal karena lebih dekat dari Bandara Don Mueang. Oh iya Bus A1 adalah bus shuttle khusus dari dan ke bandara Don Mueang dari Exit 6, rute Don Mueang - Mo Chit BTS - Catuchak Park - Mochit 2 - Don mueang. Oh iya ketika bus A1 tiba di Mo Chit BTS (Cathucak Park) biasanya kondektur akan menyuruh semua penumpang turun, kalian jangan turun disini melainkan Halte satu lagi yaitu Mochit 2 Bus Terminal, bilang ke kondektur Mochit 2. Namun saran saya lebih baik gunakan Mini Bus dari Victory Monument, karena lebih murah dan lebih cepat, perjalanan kurang dari 2 jam. Cara ke Victory Monument, dari Don Mueang keluar bandara dan menuju jalan utama. Setelah keluar bandara lihat ke sebelah kiri ada Halte pas di depan Bandara ini, nah dari sini naik bus no. 29 turun di Victory Monument seharga 10 baht. Kalian akan tahu Victory Monument itu adalah sebuah monumen tinggi yang tidak akan terlewatkan. Nah dari Victory Minument kalian harus mencari BTS Victory Monument, tapi jangan masuk kesana melainkan sebagai patokan, karena di bawah jalan masuk BTS ini ada Pool dari Mini Bus ke Pattaya. Agak susah seh tapi kalian bisa tanya ke petugas BTS, nama perusahaannya Pattaya Van Ok saya dapat tiket Bus dari Mochit 2 ke Pattaya pukul 19.00 WIB perjalanan sekitar 3 jam, selama perjalanan ini saya tidak bisa tidur karena demam saya makin naik, oh iya kondisi Bus cukup bagus Reclining Seat dan AC yang dingin. Tiba di Pattaya sekitar pukul 22.00 WIB di Northern Pattaya Bus Terminal. Penginapan saya bernama Max Hotel berada di Pattaya Beach Road. Dari sini saya menggunakan Songthaew atau Baht Bus, yang sudah menunggu di dalam terminal, nah karena di dalam terminal jadi perorang nya 30 baht, jika kalian naik dari luar terminal perorang nya 10 baht, tapi ingat naik songthaew yang sudah ada penumpang nya ya, jika kalian naik yang kosong bisa di sangka menyewa songthaew tersbuet seharga 800 baht. Dari terminal ke hotel tidak terlalu jauh sekitar 10 - 15 menitan, hotel saya pas terletak dekat dengan Pattaya Beach, namun karena sudah malam dan kondisi badan yang memburuk saya putuskan langsung ke Hotel saja. Dan untuk makan malam saya mencari yang cepat saja yaitu Kebab seharga 60 baht, namun sayang entah karena saya lagi sakit atau Kebab nya yang jual bukan orang Turki, jadi ya Kebab nya kurang enak, beda dengan Kebab yang saya makan di Phuket yang jual orang Turki dan harga nya pun 120 baht, itu lezat banget. Ya sudahlah namanya juga lagi sakit, langsung istirahat, untuk review Max Hotel di ya End of Day 1 nanti di lanjut lagi ya Tips : Jika kalian melakukan perjalanan sedang sakit, usahakan malam sebelum nya minta Suntik Vitamin ke Dokter dan minta obat vitamin yang sangat ampuh untuk menjaga kondisi badan di waktu siang hari Selalu bawa air minum botolan, 7 select dari 7/11 cukup murah hanya 7 baht Jangan paksakan jalan jika sedang sakit apalagi kondisi Thailand ini Tropis dan siang nya cukup panas, jalan santai saja Itinerary menyesuaikan keadaan badan yang sakit jadi jangan terlalu banyak destinasi nya Internet gunakan Dtac 7 hari unlimited internet 399 baht Pengeluaran Day 1 : Ice Green Latte di KLIA2 13.50 RM Sim Card Dtac 399 baht Bus A1 30 baht Bus Mochit 2 119 baht Songthaew Pattaya 30 baht Dinner Kebab 60 baht Air Minum Botolan 7 Select 7 baht
  17. Cerita perjalanan ini adalah cerita dari serangkaian backpacking 5 negara, bisa di baca lengkap http://travelermusiman.blogspot.com/ Pagi pagi saya cabut dari hostel, dengan berbekal informasi seadanya hasil dari browsing + ransel saya menyeberang ke stasiun Hua Lumphong dengan tujuan menuju Ayutthaya, sebuah kota kecil yang berada diluar kota Bangkok. Kali ini saya memutuskan berjalan sendiri memanfaatkan waktu lebih banyak untuk mengeksplor Thailand ketimbang menghabiskan uang di Chatuchak Market. Saya tidak menghindari Chatuchak Market tapi rasanya sayang aja jika seharian ini saya menghabiskan waktu hanya untuk berbelanja disana. Ransel kemudian saya titipkan di tempat penitipan barang disudut dalam Stasiun Hua Lumphong dengan biaya 30 Bath (saya tawar lagi, seharusnya sih 40 Bath, penjaganya hanya senyum senyum melihat ukuran ransel saya. Fyi : Biaya penitipan ransel tergantung ukurannya). Rencananya saya akan mengambil kereta jam 05.45 – 06.58 tapi karena harga tiketnya terlalu mahal (368 Bath/Special Express) maka saya mengalihkan ke jadwal kereta selanjutnya yaitu jam 06.40 – 08.25 am (20 Bath/Rapid). Tiket kereta menuju Ayutthaya ini bisa langsung dibeli di jajaran loketnya tanpa harus memesan terlebih dulu. Ada 4 jenis kereta menuju Ayutthaya yaitu : Special Express, Express, Rapid dan Ordinary, masing-masing dibedakan berdasarkan harga, fasilitas dan kecepatannya. Karena belum menyentuh nasi sejak beberapa hari yang lalu saya mencari sarapan dulu didekat stasiun, infonya ada stall yg jual makanan muslim didalam stasiun tapi karena mungkin masih pagi banyak stall yg blm buka sama sekali, info dari information center ada stall didepan stasiun, dlm gang kecil. Cari mencari, ada 2 stall makanan halal disudut gang tapi keduanya masih tutup. Awalnya susah banget mencari stall ini, Untungnya ada ibu ibu yg habis jogging yang mengantar saya ketempat tersebut. Si Bapak penjual juga ternyata baru siap siap mau memanaskan kompor dan baru akan buka jam 7.00 pagi dan tidak bisa memaksakan diri untuk membuatkan saya makanan. Serius, saat itu saya memang kelaparan sekali dan hanya bisa memegangi perut sambil mengucap sabar. Finally, saya ke Sevel untuk mencari roti dan coklat top buat mengganjal perut. Jam 06.30 saya sudah berdiri di Platform 7 sesuai instruksi si petugas counter. Kereta berangkat tepat jam 06.45am meninggalkan Bangkok. Sepanjang perjalanan saya kembali menyaksikan bagaiamana kehidupan orang Thailand lebih dalam, sama halnya ketika saya menggunakan Kereta Api kelas 3 ke Aranyaprathet kemarin, Pedagang asongan juga masih sibuk berjalan dari ujung ke ujung sambil sesekali meneriakkan barang dagangannya, Di luar kereta pemandangan gedung-gedung tinggi Bangkok perlahan digantikan pemandang sawah dan ladang. 1 Jam terakhir didalam kereta saya terkantuk kantuk parah, kalau bukan diingatkan oleh ibu ibu yang duduk didepan saya bahwa saya sudah sampai di stasiun Ayutthaya mungkin saya akan kebablasan. Distasiun Ayutthaya ini saya mendekati petugas untuk mengetahui jadwal kereta menuju Bangkok tapi ternyata kita tidak bisa memesan langsung tiket balik melainkan harus berada distasiun 20 menit sebelum keberangkatan. Si Petugas ini tidak lupa membekali saya Jadwal Kereta Api dan Peta Ayutthaya kalau kalau saya tersesat. Inilah Hebatnya Thailand. Beberapa orang menawarkan tuk tuk ketika saya keluar dari stasiun kecil ini tapi saya memang sudah merencanakan menggunakan sepeda hari ini untuk berkeliling Ayutthaya. Diseberang stasiun saya langsung menemukan penyewaan sepeda kayuh seharga 40 Bath/sehari, Petugasnya hanya meminta fotokopi paspor sebagai jaminan dan kita bebas memilih sepeda yang dilengkapi dengan kunci + rantai pengaman plus peta petunjuk yang berisi spot spot menarik di Ayutthaya. Ada dua pilihan menuju Ayutthaya jika menggunakan sepeda kayuh. Pilihan pertama adalah menyeberang menggunakan boat dengan harga 4 Bath. Pilihan kedua adalah mengitari sungai melewati jembatan yang artinya mengayuh lebih jauh. Karena saya sedang menghemat tenaga maka saya memilih menyeberangi sungai dengan boat saja, yang agak menyulitkan dari pilihan ini hanya mengangkat sepeda dan menurunkan sepeda keboat tapi untungnya mungkin karena saya perempuan + sendiri, saya dibantu bapak bapak yang kebetulan berbarengan menuju boat itu. Bila dilihat dari peta, Ayutthaya ini memang tampak seperti pulau tersendiri yang dikelilingi sungai. Kota kecil ini ternyata Indah, tidak salah saya memilihnya sebagai tempat alternative selain Pattaya. Kota dengan reruntuhan candi ada dimana mana dan telah ditahbiskan menjadi World Heritage oleh UNESCO sejak tahun 2000, Berikut Wikipedia menjelaskan sejarahnya. Kerajaan Ayutthaya (bahasa Thai: อาณาจัà¸à¸£à¸­à¸¢à¸¸à¸˜à¸¢à¸²) merupakan kerajaan bangsa Thai yang berdiri pada kurun waktu 1351 sampai 1767 M. Nama Ayyuthaya diambil dari Ayodhya, nama kerajaan yang dipimpin oleh Sri Rama, tokoh dalam Ramayana. Pada tahun 1350 Raja Ramathibodi I (Uthong) mendirikan Ayyuthaya sebagai ibu kota kerajaannya dan mengalahkan dinasti Kerajaan Sukhothai, yaitu 640 km ke arah utara, pada tahun 1376. Dalam perkembangannya, Ayyuthaya sangat aktif melakukan perdagangan dengan berbagai negara asing seperti Tiongkok, India, Jepang, Persia dan beberapa negara Eropa. Penguasa Ayyuthaya bahkan mengizinkan pedagang Portugis, Spanyol, Belanda, dan Perancis untuk mendirikan pemukiman di luar tembok kota Ayyuthaya. Raja Narai (1656-1688) bahkan memiliki hubungan yang sangat baik dengan Raja Louis XIV dari Perancis dan tercatat pernah mengirimkan dutanya ke Perancis. Setelah melalui pertumpahan darah perebutan kekuasaan antar dinasti, Ayutthaya memasuki abad keemasannya pada perempat kedua abad ke-18. Di masa yang relatif damai tersebut, kesenian, kesusastraan dan pembelajaran berkembang. Perang yang terjadi kemudian ialah melawan bangsa luar. Ayyuthaya mulai berperang melawan dinasti Nguyen (penguasa Vietnam Selatan) pada tahun 1715 untuk memperebutkan kekuasaan atas Kamboja. Meskipun demikian ancaman terbesar datang dari Birma dengan pemimpin Raja Alaungpaya yang baru berkuasa setelah menaklukkan wilayah-wilayah Suku Shan. Pada tahun 1765 wilayah Thai diserang oleh dua buah pasukan besar Birma, yang kemudian bersatu di Ayutthaya. Menghadapi kedua pasukan besar tersebut, satu-satunya perlawanan yang cukup berarti dilakukan oleh sebuah desa bernama Bang Rajan. Ayutthaya akhirnya menyerah dan dibumihanguskan pada tahun 1767 setelah pengepungan yang berlarut-larut. Berbagai kekayaan seni, perpustakaan-perpustakaan berisi kesusastraan, dan tempat-tempat penyimpanan dokumen sejarah Ayutthaya nyaris musnah; dan kota tersebut ditinggalkan dalam keadaan hancur. Dalam keadaan negara yang tidak menentu, provinsi-provinsi melepaskan diri dan menjadi negara-negara independen di bawah pimpinan penguasa militer, biksu pemberontak, atau sisa-sisa keluarga kerajaan. Bangsa Thai dapat terselamatkan dari penaklukan Birma karena terjadinya serangan Tiongkok terhadap Birma serta adanya perlawanan dari seorang pemimpin militer bangsa Thai bernama Phraya Taksin, yang akhirnya mengembalikan kesatuan negara. Mungkin memang tidak semenarik Bangkok atau Pattaya yang ramai tapi justru disinilah daya tarik Ayutthaya, sebuah kota kecil dengan reruntuhan istana kerajaan + reruntuhan candi. Wat pertama yang saya kunjungi adalah Wat Mahathat, Harga Tiket Masuk setiap pengunjung sebesar 50 Bath sekali masuk. Salah satu peninggalan sejarah yang paling terkenal dari lokasi ini adalah patung kepala Budha yang terlilit akar pohon Bodhi. Kita tidak diperkenankan berdiri lebih tinggi dari kepala Buddha tersebut jika akan berfoto sehingga pilihannya cuma jongkok atau tengkurap? Terserahlah… Hehe. Di Wat Mahathat ini juga saya bertemu dengan rombongan Indonesia sekitar 10 orang, Dari hasil ngobrol sih mereka lagi ada tugas kantor disini. Oiya karena saya jalan sendiri maka saya kerap suka suka meminta orang untuk mengambil gambar saya di wat wat ini, Selain orang Indonesia tadi, saya sempat meminta tolong ke Pasangan China, Jepang, Inggris dan terakhir Biksu Lokal. *tepok jidat* Iya, khusus yang terakhir saya sadar itu gak sopan. Wat selanjutnya adalah Wat Ratchaburana, lokasinya hanya bersisian dgn Wat Mahathat. Harga tiket masuk 50 Bath. Dari sini saya melewati taman taman indah dari Ayutthaya. Saya mau mengaku sebelum bercerita jauh disini, saya hanya sekali membayar tiket masuk wat dan itu pun hanya di Wat Mahathat saja, sisanya gratis dengan mengandalkan muka bego saya. Hehehehe… Selanjutnya adalah Wat Phra Ram, Khun Phaens Residence, Viharn Phra Mongkol Bopit dan Wat Phra Si Sanphet. Saya sempat ngadem sebentar di Mongkol Bopit, Vihara ini aktif digunakan olah orang lokal untuk sembahyang. Dalam kompleks ini juga saya menemukan pertunjukan sandiwara lokal yang bikin saya ketawa ketawa, ketawa saya bukan karena mengerti isi dialog mereka melainkan ketawa mendengar logat dan mimik mereka dalam berperan. Menyusuri Ayutthaya dengan kondisi panas terobati dengan aktraksi gajah yang gratis tapi diperbolehkan menyumbang. Saya melempar uang bath ala kadarnya kedalam topi petugas yang diedarkan keseluruh pengunjung diakhir pertunjukan. Aktraksinya menghibur, rasanya memang sayang kalau ke Thailand tidak menyaksikan pertunjukan satu ini. Disini juga ditawarkan penyewaan gajah untuk mengelilingi kompleks Grand Palace yang cukup luas. Jangan menanyakan harganya kepada saya, saya tidak tahu dan memang tidak mau tahu. Hehehe.. Puas menonton aktraksi gajah, saya memutuskan untuk pulang dengan menggunakan kereta lagi seharga 15 Bath/Ordinary. Saya akan ke Chatuchak Market. See? saya tetap ke Chatuchak kan? Cerita lengkapnya bisa dilihat di blog http://travelermusiman.blogspot.com/
  18. Hai Traveller... Sari is here :) Kali ini saya ingin sharing tentang perjalanan saya ke northern Thailand, perjalanan kali ini bukan sekedar jalan-jalan biasa lho, kenapa? Karena selain mengunjungi beberapa obyek wisata saya juga mengunjungi beberapa tempat-tempat diluar tujuan wisata pada umumnya. Day 1 Ini adalah pertama kali saya jalan-jalan ke northern Thailand jadi saya sangat excited menunggu hari keberangkatan saya. Jam 3 pagi sebelum alarn bunyi saya sudah terbangun lalu bersiap-siap menunggu taksi yang sudah saya pesan 1 hari sebelumnya. Jam 4.30 taksi pesanan saya datang, dan jam 5 pagi saya sudah tiba di Bandara Soetta. Rupanya antrian imigrasi sudah mengular, bahkan beberapa penumpang untuk tujuan Singapore didahulukan karena sudah dekat waktu terbang. Flight saya jam 6.25 dengan Air Asia, jadi masih ada waktu panjang untuk antri di imigrasi, slesai proses imigrasi sekitar jam 5.30, langsung sholat subuh di boarding room Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta. Akhirnya jam 6 penumpang dipanggil untuk masuk ke pesawat untuk terbang menuju Kuala Lumpur. Sarapan pagi sudah pesan online kali ini saya memesan nasi minyak palembang ala Farah Quinn. Pesawat tiba di Kuala Lumpur sekitar jam 9.25, langsung menuju imigrasi dan rupanya antrian di imigrasi sudah panjang, mungkin hampir seribu orang dikarenakan beberapa kedatangan pesawat bersamaan. Selesai proses imigrasi saya langsung keluar menuju ke counter check in di R1 untuk penerbangan ke Chiang Mai. Beruntung saya tidak ada check in bagasi jadi bisa lebih cepat karena flight ke Chiang Mai jam 12.45. Makan siang sudah pesan via online nasi lemak jadi tak risau lagi akan kelaparan selama penerbangan menuju Chiang Mai. Pesawat mendarat di Bandara Chiang Mai jam 14.20 yaitu 20 menit lebih awal jadwal kedatangan seharusnya, lalu segera menuju ke counter imigrasi. Antrian tidak terlalu panjang dikarenakan tidak terlalu banyak jadwal kedatangan pesawat. Setelah selesai proses imigrasi langsung ambil bagasi dan menuju pintu keluar bandara dimana teman saya sudah menunggu. Untuk hari pertama kami tidak menggunakan guide. Jadi minta teman yang tinggal di chiang mai untuk menjelaskan rute perjalanan hari 1 kepada driver kami karena driver kurang paham bahasa Inggris. Dari bandara kami berencana menuju ke pusat kerajinan lilin, tetapi dalam perjalanan teman yang sebelumnya datang ke Chiang Mai bilang kalau pusat kerajinan lilin tersebut sudah tutup, mungkin bangkrut. Jadi kami memutuskan untuk ke Romborsan umbrella making centre. Disini kita bisa melihat proses pembuatan payung khas Chiang Mai yang terbuat dari Sa Paper (Mulberry Paper) di workshop yang berada di bagian belakang Toko Souvenier. Selain payung, tempat ini juga memproduksi kipas dengan berbagai ukuran, bahkan bisa menghias berbagai jenis produk mulai dari casing handphone, tshirt, buku, dll. Payung terpanjang yang pernah ada...7 meter bo' :) Para pekerja melukis diatas berbagai media: payung, tshirt, buku, casing handphone, dll Payung yang sudah selesai dilukis di jemur di udara terbuka :) Show room souvenier Di depan show room terdapat sepeda becak...numpang foto dikit ahh.. Selesai melihat-lihat proses pembuatan payung kami melanjutkan kunjungan ke GEMS Galerry. Disini kita bisa melihat jenis-jenis batu mulia, proses pembuatan serta melihat berbagai jenis perhiasan yang sudah jadi. Wah koleksi perhiasannya cantik-cantik....sayang banget ga boleh foto-foto di dalam ruangannya. Setelah selesai cuci mata di GEMS Gallery lalu berangkat menuju hotel Centara Duang Tawan Hotel yang berada di 132 Loykroh Road, Chang Klang, Muang, Chiang Mai. Hotel ini terletak di seberang Hotel Le Meridien dan dekat dengan lokasi Night Market. Lobby hotel Centara Hari pertama menginap sepertinya dapat upgrade kamar nich, pas hari ke-3 dapat kamarnya lebih kecil. Pasar malam tampak dari jendela hotel Sun Set di Chiang Mai sore ini tampak dari jendela hotel :) Setelah selesai check in kami berjalan-jalan ke pasar malam sekalian order untuk makan malam nanti. Sepertinya masih ada sisa-sisa moment Valentine jadi numpang foto-foto dech. Di pasar malam kita bisa menemukan aneka produk seperti pakaian, kerajinan tangan dan souvenier lainnya. Setelah selesai memesan menu untuk makan malam, lalu saya kembali ke hotel untuk menjemput peserta lainnya untuk datang makan malam. Peserta dari Sabah tampak puas dengan menu makan malam yang sudah kami pilih :) Selesai makan malam, lalu kami mengunjungi resort yang sedang dibangun oleh teman yang tinggal di Chiang Mai. Resortnya bergaya river view sayang sekali malam-malam jadi ga bisa foto dech. Jadi cuma foto di depan kantor reception aja dech nich...
  19. Hai…hai..haiii…Sari disini Kali ini Saya ingin share pengalaman kedua saya jalan2 ke Chiang Mai, beruntung tanggal 19 Mei yang lalu berkesempatan kembali lagi ke Chiang Mai. Kunjungan kali ini tak jauh berbeda dengan kunjungan sebelumnya yaitu lawatan belajar (study banding) ke kawasan OTOP. OTOP merupakan singkatan dari One Tambon One Product. OK, kita mulai aja yuk… Day 1 Saya berangkat dari Jakarta dengan flight AirAsia pkl 6.25 pagi dengan flight Jakarta-Kuala Lumpur, tiba di Kuala Lumpur sekitar pkl 9.25. Ini pertama kalinya saya menginjakkan kaki di Airport baru KLIA2, sebelumnya saya sudah mendapat kiriman key plan arrival passenger flow. Jadi begitu keluar dari pesawat saya ikuti saja sign board untuk menuju ke Arrival Hall/Immigration. Rupanya lumayan jauh juga lho jarak antara satellite dengan main building terminal, perlu sekitar 20 menit untuk menuju ke counter imigrasi. Antrian imigrasi tidak terlalu ramai pagi itu, dan segera saya menuju pintu keluar. Di pintu keluar arrival hall saya sempatkan sebentar untuk foto-foto…secara airport baru gitu lho. Hehehe… Peserta lain rupanya belum datang, bahkan ada dua peserta lain yang masih meeting di Putrajaya. Sambil menunggu peserta lainnya, saya berjalan-jalan sambil melihat-lihat bagian airport, lebih tepatnya melihat-lihat tempat makannya sich. Berhubung masih lama juga akhirnya berhenti di satu kedai untuk minum teh, kedai ini dekat lokasinya dekat dengan counter check in, sekaligus sebagai meeting point untuk peserta yang akan datang. Satu per satu peserta mulai datang dan akhirnya sekitar jam 12 kita check in bagasi kemudian masuk ke boarding room. Boarding room untuk keberangkatan ke Chiang Mai rupanya ada di pier L, jadi kami tak perlu berjalan jauh menuju satellite terminal. Sekitar jam 2 siang akhirnya pesawat berangkat menuju Chiang Mai dengan waktu penerbangan sekitar 2 jam 15 menit. Kami tiba di Chiang Mai dan akhirnya selesai proses imigrasi sudah hampir pukul 4sore, jadi sepertinya lebih baik langsung menuju ke hotel Centara Duang Tawan Chiang Mai. Jam 7 malam kami keluar untuk makan malam di restoran yang berada di night market bazaar, jadi cukup berjalan kaki saja untuk menuju restoran ini dan setelah makan malam peserta bisa belanja-belanja di night market. Day 2 Setelah sarapan pagi, sekitar jam 8 pagi kami berangkat menuju Phrao untuk mengunjungi desa OTOP dengan produk hasil pertanian berupa buah mangga. Sepanjang perjalanan, disuguhi pemandangan keren diantaranya hutan tropik dengan bambu-bambu hutan yang menjulang dan bunga Flame Forest yang merah menyala bermekaran di kiri kanan jalan. Setelah perjalanan sekitar 2,5 jam akhirnya sampailah kami di perkebunan mangga dan pusat pengumpulan buah mangga kualitas premium. Woww….kebun mangga terhampar luas dengan kantong-kantong coklat di pucuk-pucuk dahannya. Kemudian kami di persilahkan duduk di aula untuk sesi tanya jawab seputar bisnis mangga ini. Dalam sesi tanya jawab ini, kita disuguhi mangga produksi desa ini, wow…maniiis banget. Selain itu kami disuguhi buah lychee dan buah yang mirip duku hasil kebun. Setelah sesi tanya jawab, kami diberi kesempatan melihat-lihat proses sortir dan packing. Kemudian dilanjutkan melihat-lihat kebun mangga. Selesai dari perkebunan mangga kami bergerak untuk makan siang, berhubung ini daerah pedesaan jadinya agak susah mencari restaurant. Tour guide akhirnya membawa kami ke area wisata semacam resort gitu dech saya ga ingat apa nama daerahnya, dalam perjalanan saya lihat ada sign board waterfall, cave, forest thrill. Dan ternyata kami sedikit nyasar, terhenti di jalan buntu yang berujung di kuil gitu, kemudian mobil putar balik dan akhirnya sampailah di restaurant Nest 2. Nest 2 ini rupanya sebuah resort dengan konsep bangunan bungalow tradisional, dindingnya dari bambu. Sambil menunggu makanan siap untuk disajikan saya sempatkan untuk foto-foto dulu dech. Kali ini kami memesan Tom Yam santan kelapa, ini pertama kalinya saya makan Tom Yam santan dan ternyata enak juga lho. Perjalanan dilanjutkan menuju ke tempat pengolahan mangga, dari jalan bangunan ini lumayan besar untuk ukuran community industry. Jadi tempat pengolahan mangga ini didirikan oleh komunitas di desa ini yang peduli dengan melimpahnya hasil mangga di Chaing Mai. Untuk pemberdayaan masyarakat dan dapat meningkatkan taraf hidup warga mayarakat sekitar. Ketika musim mangga, penduduk akan menjual hasil kebunnya ke koperasi ini, lalu akan disortir kualitasnya. Untuk mangga yang tidak memenuhi kualitas standard untuk dijual sebagai buah, maka akan diolah menjadi produk lain seperti puree mangga, dodol mangga, manisan mangga, dll. Dengan dijadikan puree mangga yang di bekukan maka disaat bukan musim mangga, mereka tetap bisa memproduksi jus mangga. Nah, selesai sudah kunjungan hari ini…saatnya kembali ke hotel istirahat sebentar untuk kemudian dilanjutkan dengan makan malam. Malam ini kami akan makan malam di Khum Kantoke, Chiang Mai.Disini kita bisa menonton cultural show sembari makan malam. Jadi sewaktu kita duduk di meja makan, akan disajikan appetizer berupa pisang goreng tepung dengan wijen. Lalu waiter akan menghidangkan satu wadah kecil isi nasi ketan putih, kemudian dihidangkan satu paket hidangan utama yang terdiri dari mangkuk-mangkuk kecil berisi sayuran dan lauk pauk seperti ayam goreng, ayam kari, dll. Untuk nasi putih dihidangkan oleh waiter langsung ke piring masing-masing. Makanan di restoran ini sebenernya rasanya standard saja, yang menjadikan makan disini menjadi mahal adalah pertunjukan seninya. Kami ber-12 habis sekitar THB 5ribu. Huaaa...over budget.. Beragam tari-tarian dipertunjukakan dan bahkan ada pertunjukan permainan pedang juga. Hiii…agak ngeri juga lihatnya. Kemudian show ditutup dengan tarian khas muda-mudi Thailand dengan mengajak peserta menari bersama. Nah, tarian ini sudah pernah saya lihat sebelumnya di pertujukan tarian tarian di IKJ. Jadi ya tak sampai habis acara kami sudah meninggalkan lokasi untuk kembali ke hotel. Day 3 Kami mengunjungi pasar sayuran dan buah terbesar di Chiang Mai. Banyak pedagang yang memasarkan sayur mayur langsung dari atas bak mobilnya lho. Beberapa pedagang kecil dari sudut kota Chiang Mai dan daerah sekitarnya kulakan komiditas di pasar ini. Tetapi walaupun begitu ada juga sih pedagang kecil yang menggelar barang dagangannya di tepi-tepi jalan, nah kalau yang ini melayani penjualan eceran. Chiang Mai yang berhawa sejuk memang mempunyai hasil tanaman sayuran dan buah yang melimpah. Selesai berkeliling pasar sayuran dan buah, kami menuju Chiang Mai Tiger Kingdom. Oh ya, sebelumnya waktu saya ke Phuket saya pernah masuk ke Tiger Kingdom juga lho, dan memang harga untuk foto-foto dengan harimaunya lumayan mahal, paket mulai dari THB 500. Dan di Chiang Mai Tiger Kingdom ini rupanya tak ada satupun peserta yang pengen foto-foto sama harimau. Jadi ya kami foto-foto aja dari luar kandang harimau. Hehehe… Keluar dari Tiger Kingdom kami berniat menuju ke Elephant Camp, dan sepertinya waktunya kurang tepat dengan jadwal pertunjukannya. Jadi berubahlah tujuan menuju ke strawberry farm, tetapi begitu sudah berkendara naik bukit tak terlihat kebun strawberry yang tengah berbuah, bahkan beberapa kebun sudah tutup karena memang musim tanam/panen strawberry sudah berlalu. Hihihi…nasib…nasiiib… Akhirnya kami berhenti di Bai Orchird – Butterfly, sesuai namanya maka tempat ini memiliki kebun anggrek dan taman kupu-kupu.. Tiket masuk untuk melihat-lihat kebun anggrek seharga THB 40. Begitu masuk kami disambut deretan souvenier khas tempat ini, bros-bros cantik berbentuk aneka bunga anggrek, tetapi menurut saya harga brosnya lumayan mahal sich. Jadi saya Cuma liat-liat doank dech. Nah disini juga ada meja demo cara membudidayakan anggrek, tour guide kami mempraktekkan cara mengambil putik anggrek untuk ditanam ke dalam media tanamnya. Kemudian kami lanjutkan melihat-lihat tanaman anggrek yang berbunga warna-warni. Wow kereen banget ini. Selain kebun anggrek tempat ini juga memiliki taman kupu-kupu lho, tetapi ukurannya kecil dan sepertinya kupu-kupunya cuma sedikit. Selesai berkeliling, saatnya makan siang di restoran yang berada di bagian belakang kebun ini. Lumayan enak makanan disini lho…buktinya habis semua nich…sampe pada nambah nasinya. Hehe.. Makan siang beres, kami kembali ke hotel untuk istirahat sebentar. Dalam perjalanan ke hotel kami melewati benteng Kota Kuno Chiang Mai. Benteng ini mengelilingi kota lama Chiang Mai, dan benteng ini memiliki beberapa gerbang dari 4 arah mata angin dengan fungsi yang berbeda. Misalnya jika Raja ingin keluar dan masuk kota tua maka akan melewati gerbang yang berbeda. Mungkin ini mengikuti fengshui ya. Bahkan jika ada warga yang meninggal dunia dan akan dikuburkan pun harus melewati pintu gerbang yang khusus untuk rakyat. Setelah istirahat dan sholat di hotel, kami kemudian menuju ke desa OTOP berikutnya. Kali ini kami mengunjungi desa yang memporduksi kerajinan tangan dari Saa Paper (Pohon Murbey). Di tempat ini kami melihat cara-cara pengolahan dari kulit kayu Saa Paper menjadi aneka produk kerajinan lho. Tempat yang pertama kami kunjungi, tempatnya agak berantakan, kurang terawat dan teratur. Agaknya ini karena pemilik usaha ini, seorang perempuan yang sudah agak tua dan menderita satu penyakit. Terlihat dari rambut yang mulai rontok. Semoga ibu ini tetap sehat sehingga bisa memberdayakan masyarakat sekitar untuk terus berkreasi. Ketika kami bertanya rupanya mereka tengah mendapat order dari Saudi berupa produk Saa Paper sebanyak satu container lho…waaah luar biasa banget. Hasil kerajinannya memang bagus-bagus banget sih… Kita bisa melihat aneka produk di gallery yang berada di bagian depan rumah. Setelah selesai melihat-lihat dan sebagian peserta berbelanja produk kerajinan kami melanjutkan kunjungan ke tempat berikutnya, yaitu ke Borsang Umbrella Making kemudian ke Gems Gallery. Saya sudah menulis tentang tempat ini di FR saya sebelumnya jadi sepertinya tak perlu dibahas lagi lah ya. Hehe… Acara kunjungan hari ini selesai, saatnya kembali ke hotel untuk beristirahat dan makan malam. Oh ya, di hotel tempat kami menginap dan di dekat night market ada express tailor lho. Beberapa peserta memesan jas dengan waktu pembuatan sekitar 2-3hari saja. Dan menurut mereka harga di Chiang Mai lebih murah daripada mereka menjahit baju di Kuala Lumpur. Sampe ada peserta yang menjahit 3 helai jas kerja lho. Day 4 Hari ini adalah hari terakhir kami di Chiang Mai, sebab sore nanti kami akan berangkat ke Bangkok. Setelah selesai sarapan dan check out, kami menitipkan koper-koper kami di hotel sementara kami berjalan-jalan ke Taman Bunga Royal Park Rajapruek (Ratchapruek). Dengan waktu tempuh sekitar 30 menit dari Kota Chiang Mai kita sudah bisa menikmati keindahan taman bunga kerajaan Thailand. Harga tiket masuk THB 100 untuk dewasa, THB 80 untuk anak-anak. Sejarah Royal Park Rajapruek Pada tahun 2006 Pemerintah Kerajaan Thailand, melalui Departemen Pertanian, di bawah Kementerian Pertanian dan Koperasi menyelenggarakan International Horticultural Expo di Pusat Penelitian Pertanian Kerajaan, Chiang Mai , untuk Raja Bhumibol Adulyadej dalam perayaan HUT ke-60 bertahta di Thailand dan sebagai hadiah Ulang Tahun ke-80-nya. Pameran ini berjalan dengan sangat sukses . Ada total lebih dari 3 juta pengunjung , termasuk orang asing mengunjungi pemeran ini. Pada tahun 2008, Kabinet dalam rangka memperpanjang keberhasilan expo dan memanfaatkan wilayah International Horticultural Expo untuk manfaat yang maksimal , maka dengan resmi menujungk Highland Research and Development Institution ( Organisasi Masyarakat) untuk mengelola wilayah tersebut sejak 11 Desember 2009 sebagai pusat pembelajaran untuk pertanian botani dan situs untuk agrowisata dan budaya di tingkat internasional Thailand. Selanjutnya, sejak 23 Januari 2010 Raja Thailand memberi nama daerah ini sebagai " The Royal Park Rajapruek ". Kita bisa berkeliling kawasan ini dengan naik tram, kita bisa berhenti dimanapun untuk berjalan-jalan dan kemudian menunggu tram berikutnya datang, jarak antar tram biasanya sekitar 15 menit. Tiket tram THB 20 untuk dewasa dan THB 10 untuk anak-anak. Kalau mau lebih private lagi bisa juga menyewa Golf cart dengan harga sewa THB 600/jam. Atau sepeda dengan harga sewa THB 20/jam. Di dalam taman ini terdapat 2 jenis taman yaitu : 1. Corporate Garden 2. International Garden Corporate Garden dialokasikan untuk publik dan swasta diberikan hak untuk mengatur kebun yang menunjukkan pidato Raja Thailand di sektor pertanian , dalam proyek kerajaan dan menunjukkan filosofi dan teori dari bimbingan Raja. Taman ini dirancang untuk menunjukkan prinsip-prinsip dasar yang mendasari inisiatif Raja sehingga rakyat Thailand , khususnya petani , bisa belajar dan menerapkan pedoman untuk menikmati kualitas hidup yang lebih baik . Hal ini akan mengarah pada konservasi sumber daya alam termasuk tanah, air , hutan dan biofuel secara berkelanjutan. Disini terdapat 19 organisasi yang ikut berpartisipasi di corporate gardens, yaitu: 1. Bangkok Metropolitan Administration (BMA) 2. Boon Rawd Brewery 3. Toyata Motors Thailand Co., Ltd. 4. CAT Telecom PCL 5. Shin Corporation PCL 6. TOT PCL 7. Ratchaburi Province 8. Chacheongsao Province 9. Chiang Mai City 10. Chiang Mai Municipality 11. Ayutthaya Province 12. Queen Sirikit Botanical Garden 13. Bank for Agriculture and Agricultural Cooperative (BAAC) 14. Kasikorn Bank PLC 15. Kung Thai Bank PCL 16. Port Authority of Thailand 17. Metropolitan Waterworks Authority of Thailand (MWWA) 18. Electricity Generating Organization of Thailand (EGAT) 19. Royal Project Foundation International Gardens, ditawarkan kepada negara-negara lain untuk bergabung dalam perayaan HUT ke-60 kenaikan Tahta dan Anniversary Ulang Tahun ke-80 Raja Thailand. Secara keseluruhan, 21 negara dari 3 benua berpartisipasi dengan rincian Asia 12 negara, Eropa 4 negara, dan Afrika 5 negara, yaitu: 1. Bangladesh 2. Bhutan 3. Kamboja 4. Cina 5. India 6. Indonesia 7. Iran 8. Jepang 9. Hyogo / Osaka / Kyoto 10. Laos People Democratic Republic 11. Malaysia 12. Nepal 13. Vietnam 14. Turki 15. Spanyol 16. Belgia 17. Belanda 18. Mauritania 19. Kenya 20. Maroko 21. Afrika Selatan 22. Sudan Tram membawa kami berkeliling dan akhirnya kami memutuskan untuk berhenti di Orchid Garden, untuk melihat-lihat koleksi tanaman Anggrek yang cantik sekalian foto-foto. Setelah 15 menit akhirnya tram berikutnya datang dan kami melanjutkan perjalanan dengan taman-taman dari negara-negara yang berpartisipasi. Kemudian kami kembali berhenti di sebuah area dengan taman bunga yang luas dengan satu bangunan megah di tengahnya. Kami sempatkan berfoto-foto di kebun negara Malaysia dan Belanda serta taman bunga. Kemudian menunggu tram berikutnya datang untuk membawa kami kembali ke bagian depan taman ini. Setelah sampai di bagian depan taman ini kami kembali berfoto-foto kemudian beristirahat untuk minum dan membeli souvenier di toko souvenier yang berada di bagian depan taman ini, tepatnya menuju pintu keluar taman ini. Perjalanan dilanjutkan makan siang di restaurant halal di kota Chiang Mai. Restauran ini milik muslim keturunan china tetapi beberapa pelayan bisa berbahasa melayu walaupun sedikit lho. Restauran ini juga menyediakan tempat sholat, jadi sambil menunggu makan siang disajikan saya sholat dhuhur dulu. Oh ya, restaurant ini juga menjual roti canai lho, dan tour guide saya bilang kalau ada temannya yang sedang membawa rombongan tamu dari Malaysia datang ke restaurant ini. Nah akhirnya mereka ngobrol dan tour guide saya ditawari makan roti canai. Segera selesai makan tour guide menghampiri kami dan bercerita kalau dia baru saja makan roti canai untuk pertama kalinya. Katanya enaaak….hehehe… Makan siang sudah selesai, kami pun kembali ke hotel untuk mengambil barang-barang yang dititipkan kemudian langsung menuju bandara untuk melanjutkan perjalanan ke Bangkok. Nah, di airport pun kami tetap narsis...foto2 di depan banner Chiang Mai zoo yang dilengkapi dengan boneka panda. :). Simak FR Bangkok di tulisan saya selanjutnya yaa…
  20. Sebagai orang yang ngakunya antimainstream, tentunya jalan-jalannya juga gak boleh yang biasa-biasa aja dong yaa... ada satu tempat yang rasanya banyak orang yang belum tau karena jarang tur kesini, yaitu The Sanctuary of The Truth , wahhh langsung saya masukin ke dalam first list must visit in Pattaya. So, kalo orang pergi ke Pattaya tujuannya mau main air di laut, ke pantai, naek parasailing, naek banana boat, yahhh saya sih NO! Kita lebih pilih naek songtew aja nihh.... Dari hotel Mercure cukup berjalan kaki ke jalan raya sekitar 100 meter, lalu tinggal nyetop songtew yang lewat. Kebetulan ada songtew yang kosong tidak ada penumpang lain, lalu kita nego sama supirnya untuk antar kita ke The Sanctuary of The Truth. Ternyata murah juga...cuma 100 bath ( Rp. 40.000 ), dibandingin suruh jalan kaki. Jalan di depan gerbang The Sanctuary of The Truth seperti perumahan gitu....letak bangunan ini di Naklua Road, Banglamung Pattaya. Nahh inilah gerbang masuknya. Di sebelah kanan itu tempat penjualan tiket masuk dan ada staff marketingnya juga yang ngasih kita sekilas informasi. Tiket masuknya 500 bath ( Rp.200.000 ) per orang. Memang sih kita udah tau harga tiketnya sebelom kesini, jadi udah gak kaget lagi dan udah berembug bahwa anak-anak gak usah beli tiket masuk, cukup nunggu di resto yang ada di dalam. Di dalam sini ada beberapa atraksi seperti terlihat di petanya, tetapi tujuan kita cuma mau foto2 di bangunan sanctuary nya aja, makanya cuma beli tiket masuk doang. Karena kita kesini masih pagi, belum banyak turis yang datang, jadi staff marketingnya pun sampe nganterin kita ke tempat pengecekan tiket dan ngasih tahu ke penjaganya bahwa kita cuma beli 2 tiket dewasa, sementara anak-anak cuma mau nunggu di restorannya aja...*tips hemat. Disini ada kuda-kuda yang keliatannya terawat dan bersih... Kalo kambing ini gak tau deh buat apa....yah mungkin buat pemanis aja, saking luas areanya. hihiihi...( yah masa buat disate sihh?! ) Jalan masuknya gak jauh kok...kita sih milih jalan kaki aja ( walopun udah mulai panas cuacanya ). Yah tapi kalo horang kaya males jalan, tinggal bayar aja sekitar 800 bath ( Rp.320.000 ) udah include tiket masuk plus naek kereta kuda. Kayak gini dehh kereta kuda kencana nya.... Tuhh mendingan jalan kaki kann....lebih sehat..( menghibur diri...hahaha ). bisa ketemu bunga-bungaaa.... Yahh kalo kata papan petunjuknya mah : kagak jauh lagi kokk! Ciayoo! ( bener kan terjemahannya?) Wohoooo! This is it! The Sanctuary of The Truth...... View from where we stand..... Funtastic 4.... in yellow and blue theme.... foto bercerita lebih banyak daripada kata-kata.... Nahh inilah restoran yang tadi gua sebut2 di awal, namanya Naklua Kitchen... Anak-anak kita suruh tunggu disini aja, tinggal dikasih duit biar mereka bisa jajan. hehehe. Ini viewnya oke banget yaaa ke belakang sana... Nahh ini jalan masuk ke area bangunan sanctuary.... Yuk yak yuk....tu wa ga pat, masih sepi nih,semangat nurunin tangga... Disini kita dikasih helm proyek untuk melindungi kepala, ini udah prosedurnya kalo mau berkeliling di bangunan yang masih dalam taraf pengerjaan disana sini. Di sepanjang jalan masuknya udah mulai ketemu sama patung2 dari pahatan kayu. Wihhh.....tampak ujung bangunan sanctuary yang tingginya sekitar 105 meter menjulang tinggi Di depan nya terbentang danau buatan dengan perahu-perahu yang bisa disewa untuk berkeliling Hmm...sepasang kekasih lg makan dikapal. Sirik banget deh gua. Ini tampak bangunannya.. Hold my breath....no words can describe it... Keseluruhan bangunan ini terdiri dari ukiran kayu yang detil dan ngejelimet.... Penuh dengan simbol2 filosofi dunia di masa lalu, budaya dan filosofi negeri timur Pertama kali dimulai proyek pembangunannya pada tahun 1981, dan katanya diperkirakan selesai di tahun 2025 bahkan lebih.....mungkin bisa 2050..entah lah, tidak ada yang menjamin kapan selesainya. Bisa dibayangkan kalo semua pengerjaan ukiran kayunya ini dipahat dengan tangan, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan keseluruhan kuil. Di bagian depan menggambarkan bahwa wanita adalah makhluk yang diagungkan di tempat ini, yang melahirkan manusia ke bumi. Ditempatkan di puncak menara sebagai simbol perdamaian, orang pertama yang mengajarkan tentang moralitas kepada keturunannya. Wanita digambarkan sebagai laskar perkasa, pemuji, penari, penyeimbang kehidupan, sumber inspirasi dan pemberi kehidupan. All about the women....banggalah jadi seorang wanita. Jadi di tangga ini semuanya berderet patung-patung wanita ( gak termasuk yang di depan loh yaa..hihihi ). Di dalam ada salah satu ruangan yang disebut sebagai Parental Pure Love yang melambangkan moralitas dan pembentukan karakter manusia bermula dari keluarga, oleh orangtua ( ayah dan ibu ) kepada anak-anaknya. Dan inilah the creator dari the sanctuary ini yaitu seorang miliuner Lek Viriyahbhun yang saat ini sudah tiada dan pembangunannya sekarang ini diteruskan oleh keluarganya. Dan ini istri dari sang creator the sanctuary.... Nah foto mereka tuh ada di ruangan Parental Pure Love ini.... Wooowww.....yang ini ukirannya bener-bener detil, dari ujung atas sampe ke bawah, pegimana kagak lama yaa pembuatannya? Hanya bisa berdecak kagum.... Sebenernya ada beberapa staff disini yang menawarkan diri untuk menjadi guide buat kita berkeliling di kuil, Tapi kan...tapi kan...kita sibuk foto-foto, takut nanti gak konsen dia ngomong apa. Jadi kita tolak tawarannya itu dengan halus....dasar orangnya baik hati dan pantang menyerah, lalu dia menawarkan diri untuk fotoin kita berdua, yahhh kalo itu mah langsung okay aja lahh...hehehe.... Kalo orang narsis dilepas disini yahh begini ini lah...sangat memaknai setiap detil sudut dari bangunan ini adalah sebagai sebuah mahakarya seni yang indah. Tsahhhh! The magnificence of Heaven Recreated on Earth..... Setiap sudutnya benar-benar mengandung filosofi spiritual dalam karya seni yang indah..... No caption needed.. Just enjoy the wooden carve sculpture...everywhere around here Kebayang dong gimana rasanya....ketika sesuatu yang cuma bisa kita liat di tivi, di majalah, di media sosial atau di website manapun, akhirnya hari ini bisa berdiri disini menyaksikan keindahan dari mahakarya seni itu dengan mata kepala sendiri....*speechless Secara garis besarnya, bangunan ini bukan sebuah candi atau kuil, tempat ini dibangun dengan tujuan sebagai tempat untuk menyelami dan memaknai kehidupan spiritual bahwa manusia berasal dari debu dan suatu saat akan kembali menyatu dengan alamnya. Berhubung kagak pake guide, jadi kita gak tau juga arti dari setiap simbol di tempat ini... Katanya perpaduan antara tokoh2 Hindu dan Budha gitu.... Dan ini sepertinya yang disebut sebagai Four Face of Brahma Jalan masuk ke bangunan utamanya waktu itu diarahin kesini, lewatin tangga yang ada patung gajahnya Patung gajahnya dari dekat..... Bingung dah, mau pilih lewat kiri atau kanan.....hahaha, jadi galau. Padahal mah sama aja... Disini lebih jelas lagi ngeliat ukiran2 di seluruh bangunan the sanctuary.... Ada cerita sejarahnya nih...silakan dizoom aja yaa....hahaha Begitu masuk kita bakal memasuki ruangan yang dibagi ke 4 bagian utama. Yang pertama ini melambangkan alam semesta yang mengandung 4 unsur utama yaitu Bumi, Air, Angin dan Api Disini ada patung Trimurti yang dalam kepercayaan Hindu adalah Shiva sebagai dewa bumi dan api, Wisnu sang Pemelihara sebagai dewa air dan Brahma sang Pencipta sebagai dewa langit, Ditengah-tengah ruangan adalah yang disebut The Center Hall.... Tersedia bantal-bantal bulat untuk tempat berlutut disini... Disini guide nya nawarin kita untuk memberikan bunga ke tempat persembahannya itu...dengan memberikan uang suka rela di kotak yang ada di samping. Nahh bunganya di taro di kotak putih itu tuh... Bunganya bunga anggrek , masih fresh semua... Ukiran di atasnya ini bagus banget....sebenernya ada artinya, tapi gua lupa nih apaa....( hadeuhh, guidenya ngomongnya kecepetan sihh....*turis koplak hahahha ). Maklum deh bahasa Inggris guide n kita beda2 pengertiannya, daripada salah menterjemahkan, yah lebih baik digoogling sajaaa yaaa.....ada websitenya kok... Pokoknya kita mah foto-foto aja dulu....masalah artinya apa, ini buat apa, tinggal pada googling aja dah yaa.... Kalo gak salah ini lambang Brahma yang dihormati sebagai sang pencipta. Nahhh, di dalamnya sini juga pekerja2 pemahat patungnya bekerja terus supaya bangunan ini cepet selesai. Dan malahan kebanyakan pemahat kayunya adalah para pekerja wanita loh...Saat kita kesini mereka sedang beristirahat tuh diantara steger2 besi di atas sana.... Saking detilnya, makanya pengerjaannya sangat lama...entah kapan selesainya nih... Mungkin satu patung aja bisa makan waktu beberapa hari.... Dan menurut guidenya, kayunya ini asli dan tidak memerlukan finishing, jadi dibiarkan apa adanya, tidak dilapis cat ataupun furnish... Makanya warna kayunya pun bergradasi bermacam2 warna sesuai jenis kayunya... Kena efek cahaya lampu jadi bagus banget yaa... Nahhh, ini dia yang paling cetarrr : Ratu Sirikit KW 10....wkwkwkwk! Mau foto dengan kostum kayak gini bayar 100 bath. Hadeuhh, cape juga loh berkeliling disini. Duduk ngaso dulu ahh... Tips : kalo mau kesini lebih baik pagi2 atau sore hari sekalian, karena hawanya panas banget. Boleh aja duduk ngadem-ngadem disini, nunggu pangeran berkuda putih lewat. Tampak proses pengerjaan bagian luar dengan besi-besi steger disana sini.... Gua suka banget sama patung-patung di setiap ujung atap bangunannya... Bener-bener bangunan dengan mahakarya seni yang luar biasa ....only in Pattaya...only one in the world... Oh iya, bangunan ini berdiri di tepi pantai loh.... View dari pantai ke arah the sanctuary...so bisa kebayang kalo pas sunset pastinya lebih keren lagi Bangunan ini belum selesai aja udah ngabisin waktu kita hampir 2 jam disini. Apalagi kalo udah kelar yaa? Mau habisin waktu buat foto2nya berapa lama lagi? hahaha.... Hmmm...masih harus nunggu sampe tahun 2050? Kita udah bawa tongkat dong kalo balik kesini...Wewww...Makanya harus foto yang banyak dimanapun dan kapan pun! Kita gak akan pernah tau apakah bisa balik lagi atau kagak...*tiba-tiba jadi melow. Ehh pas jalan mau pulang, tiba-tiba lihat si gajah lewat....Dari kemaren kan gua belom kesampean mau naek gajah. Katanya ke Thailand tuh belom sah kalo belom naek gajah...( ini mah kata kita lohh yaa....hahaha ). Kalo gak salah tiket masuk plus keliling naek gajah gitu sekitar 1000 bath deh... Kita mah ambil yang paket hemat ajaa, naek gajah cuma buat foto disini doang bayar 250 bath ( Rp.100.000 ) plus dapet foto langsung jadi. Lumayan lahh buat kenang-kenangan. Hohoho, kesampean juga naek gajah....ahhh, tapi ada "pihak ketiga" nya nih...kurang asikk!..hahahha . itu si bapak nya meuni sadar kamera pisan euy! Bagaimana kalo dia turun dulu, trus gua foto berdua aja sama si istri, kan baru bagus yaa fotonya. Menurut ngana? Kau temanku, kau doakan aku, punya otak cerdas, aku harus sanggup. Bila jatuh, gajah lain membantu, menghadapi situasi rela jadi tamengku. Jangan panggil aku : gajahhhh! ( Tulus mode on ).....Yahh memang kamu gajah kok, masa dipanggil kodok! Ini kios untuk tebus foto2 yang diambil sama fotografer keliling, jadi ada beberapa foto kita ( dicetak dan dikasih pigura gitu ) karena tadi dia ngikutin kita selama di dalam bangunan sanctuary. Kalo mau nebus harganya 200 bath ( Rp. 80.000 ). Yah buat kenang2an kita beli aja deh...kasian juga. So, semoga info foto-foto segambreng ini bermanfaat buat kalian yang mau kesini, Explore your destination world and be apart of the Amazing Thai's recreation treasure constructing. The only one life on Earth!
  21. KRABI TOWN Akhirnya setelah berlayar sekitar 2 1/2 jam dari Phiphi Island, sampai lah kita di Krabi sekitar jam 17.20 dan keliatan masih terang benderang dan sedikit gerimis disini. Lumayan jauh juga nih jalan ke pintu keluarnya..... Dari harbour ke hotel kita naek taxi seharga 200 bath. Konter taxi ada dipintu keluar pelabuhan. Jarak pelabuhan ke kota Krabi paling 15 menit. Nama hotelnya agak unik yaitu Hotel Apo. Hotelnya berbentuk ruko di pinggir jalan gitu...( yang ada awning warna biru di depan pintu masuknya ). Urusan cek in jadi sedikit parno gara2 kemaren di Phiphi kena charge, maka pake strategi berpencar lagi. Yang masuk hotel istri dan Alvin ( bersama 4 buah ransel tentunya ), saya dan Miko begitu turun taxi langsung kabur ke seberang jalan yang ada patung kepiting, icon dari Krabi Town ini. Untunglah urusan cek in lancar-lancar aja, seperti biasa pertanyaan standard recepcionistnya : berapa orang bu? Cukup senyum dan jawab dengan pede : berdua aja ( sambil nunjuk si Alvin ). Terserah lah mungkin recepcionistnya berpikir kok aneh berdua sama brondong....hahahhaa. Setelah itu, mereka di bawa ke ruko di seberang gedung ini ( jadi beda gedung ). Di pintu masuknya ada mesin kayak mesin absensi yang pake password gitu. Wahh gawat juga nih, saya dan Miko gimanaa masuknya? Tapi lebih mending lah, paling tidak kan kita bisa masuk tanpa harus lewatin recepcionist....walaupun teuteup sih ada kamera CCTV nya....*mulai parno lagi....hahahhaa Nahh begini deh kamarnya....luas juga kamarnya dan karena bangunan baru, yah masih kinclong lah.. Langsung deh kasih nilai 8 di Agoda....hahaahaha...puas banget nginep di hotel ini karena harganya murah banget cuma Rp. 350.000. Setelah itu mereka langsung mandi, karena udah ga tahan tadi siang kan maen di air laut belom mandi yang bersih. Abis mandi kutolong ibu, membersihkan tempat tidurku..., barulah mereka menyusul saya dan Miko di seberang hotel. Nah di jejeran hotel Apo itu, ada satu restaurant seafood yang rame banget. Namanya Poo Dam...ya udah langsung kesitu dan kita pesennya lumpia udang, cumi asam manis, ikan kerapu saus thailand, kangkung. Rasanya enak juga.... Total kerusakan 1055 bath. Saat kita makan malam ini, hujan turun dengan derasnya, ditambah angin kencang pula. Jadilah kita terjebak di resto ini sekitar 1 1/2 jam...Waduhhh, kejadian di Phiphi terulang lagi ...kita gak bisa kemana-mana deh. Tunggu in hujan gak reda-reda, bikin frustasi aja. Padahal tadi menurut recepcionistnya, hari ini kan hari Sabtu ( malam Minggu ), dan seperti biasa di Krabi ini ada yang namanya weekend market yang letaknya dekat dari hotel. Karena penasaran seperti apa...dan memang dari kemaren kita juga belom sempat shopping ( kebanyakan maen melulu ), nahh langsung deh kita meluncur ke sana sambil berhujan-hujan ria. Yang pertama kita ketemukan adalah pasar tradisional dimana yang paling depan itu adalah tukang buah-buahan. Liat tumpukan duren langsung napsu , ga pake nawar langsung ambil aja karena udah ada harganya disitu. Harganya murah benerrrr...sekitar Rp.70.000 untuk 2 bungkus....*kalap kepengen borong Padahal abis makan malam, tapi untuk sepotong dua potong duren mah masih masuk lahh. Langsung makan di tempat...padahal di belakangnya kita itu tukang ikan asin ( jadi makan duren dengan aroma ikan asin dehh...wkwkwkwk! ). Rasa durennya so pasti maknyusss ! Ini kepala dan baju kita udah basah semua tapi ketemu duren mah lupaa rasa dinginnya....hahaha Nah beginilah suasana weekend marketnya....sayang nih hujannya awet kayak pake formalin, gak reda-reda malah semakin deras, jadi sedikit mengganggu acara shopping kita. Kan jadi susah mau liat-liat dan jalan ke sana ke sininya.... Yang berjualan makanan bertaburan di lapangan ini....sepertinya apapun ada Kita harus icipin nih segala jenis kue yang dijual disini..wkwkkwk...akhirnya beli beberapa rasa : strawbery, blueberry dan almond seharga 100 bath untuk 3 potong. Rasanya enak juga. Pokoknya yang dijual disini rata-rata bisa bikin ileran karena eye catching....tapi kagak tau rasanya gimana, tidak semua dicoba sih. Ketemu lagi sama tempat jual roti seperti di Hatyai itu, kita beli lagi deh untuk sarapan besok. Terus tidak lupa juga beli mango sticky rice yang rasanya memang enak dan recommended. Untuk duku, rasanya kok asem ya? Perasaan buah-buahan di Thailand kualitasnya biasanya bagus-bagus tapi duku yang ini gak enak rasanya. Sambil berhujan-hujanan mah teteup aja semangat shopping tidak luntur. Kaosnya satu harga semua 100 bath, boleh di coba juga. Yaa dipilihhh...dipilihhh...dipilihhhh! Besok paginya, sehabis cek out dari hotel kita tunggu jemputan taxi yang kemaren anter kita dari harbour. Kita nunggu sambil foto-foto di seberang hotel yang viewnya ke arah bukit-bukit batu kapur dan sungai. Nah disini ada patung burung elang atau rajawali gitu deh ( seperti di Langkawi yaa ?). Dan inilah icon kota Krabi. Mungkin dinamakan Krabi karena kota ini banyak kepitingnya kali yaa...( males baca asal nebak aja ). Sebenarnya bagus juga viewnya, sayang air sungainya berwarna coklat gitu, jadi kesannya kotor dan kurang menarik. Oh iya, kita tuh sewa taxi dengan tarif borongan 600 bath, dan tempat pertama yang kita minta anter adalah Wat Kaew Porawaram di Krabi Town dan selanjutnya ke wat tham suea dan bandara. Ternyata letaknya tidak jauh dari hotel kita itu, tidak sampai 5 menit udah sampe. Wahh dari luar terlihat kuilnya megah dan tampak berbeda dengan kuil-kuil umumnya di Thailand. Yang ini dominan warna putih.... Yang kinclong patung naga di tangganya ini Sawassdee kaa..... Kita kesini jam 8 an pagi, jadi tampak sepi tidak ada seorang Bagus yah kuilnya seperti istana Setelah itu kita pergi ke Tiger Cave Temple ( Wat Tam Suea ) yang jaraknya sekitar 15 menit dari Krabi Town. Sopir menunggu di parkiran. Kita langsung menuju ke kuil di atas bukit ini dan harus menaiki 1237 anak tangga....Astagaaaa, bakalan disiksa lagi deh ini sih... Hmm...heran juga nih ketemunya tangga melulu dari kemaren. Emangnya kagak ada tempat wisata lain lagi yang kagak pake tangga? Ada sih, tapi waktu kita terbatas banget, soalnya abis ini udah mau ke airport....hiksss. Huh hah...huh hah....yang kemaren ke phiphi view point aja pegelnya belom ilang, sekarang udah disiksa naekin tangga lagi...lebih banyak pula! Weleee...si supir taxi juga bisa nunggu kita sampe keringg dahh...hahahaha. Kita sih dikasih waktu 1 1/2 jam disini.....kita liat aja sanggup gak naek ke atas sana dengan waktu segitu lama.... Tiap berapa anak tangga ngaso....berenti dulu. Hadeuhh makkk! Kapan sampe ke atasnya ini tehh? Sengaja kita pagi hari udah sampe sini, supaya kagak panas dan belum banyak orang. Kebayang kan kalo naek tangga sempit gini terus harus papasan dengan banyak Dari ketinggian beberapa anak tangga, terlihat bangunan kuil di pelataran komplek kuil ini sedang dalam taraf pembangunan dan belum jadi seluruhnya. Sepertinya bakalan bagus nih kuilnya. Anak-anak udah pada nyerah, emaknya masih semangat 45 naek duluan.... Tuhh si Alvin dan Miko ( baju kuning dan biru ), ketinggalan di bawah sana, mereka bilang mau ngaso dulu...dan akhirnya mereka gua tinggalin aja karena kalo berenti-berenti kelamaan keburu males naeknya. Lagipula seberangnya, sepanjang mata memandang tampak view ke arah bukit-bukit batu karang yang menjulang dengan pepohonan hijau dimana-mana. Walaupun berleleran keringet, narsis mah perlu dong..tuh udah mulai keliatan view ke arah jalan raya di belakang sana Astaga, kadang disini ketemu tangga yang kemiringannya bisa 45 derajat atau lebih nih....terjal banget dan banyak air tergenang pula bekas hujan semalam....tapi untung udaranya masih adem-adem disini.... Makin ke atas view nya makin bagus..... Nah di setiap level tertentu, dikasih petunjuk kita sudah berada di anak tangga ke berapa....dan pada akhirnya sampe jugaaa di anak tangga ke 1220 dan yang terakhir tulisannya kok 1260 yaa? Padahal tadi di bawah petunjuknya 1237? Ahh kagak sempet hitung dahh, yang penting sampe ke garis finish!....horeeee *langsung ngedeprok lemes Nahhh sampelah kita di top of mountain.....dan terhamparlah pemandangan ke arah bawah....sayang pas nyampe sini cuacanya langsung mendung-mendung...jadi langitnya gak biru dehhh...hiks sayang banget! Di seberangnya, sepanjang mata memandang tampak view ke arah bukit-bukit batu karang yang menjulang dengan pepohonan hijau dimana-mana Sungguh menyejukkan mata dan segala kepenatan tadi saat menaiki ratusan anak tangga langsung hilang...Disini kita bisa lihat beberapa ornamen-ornamen agama Budha , salah satunya yang menarik adalah seperti ini : Dan tentunya ada patung-patung Budha dengan ukuran dari kecil , sedang, sampai besar...Yang ukuran giant juga ada..... Dan ternyata, anak-anak gua memang hebat. Mereka kuat juga nyusul naek sampe kesini....ck ck ck, walaupun sampai diatas sini minta cepet-cepet turun lagi karena haus...hahahhaa Terus ada bangunan tempat sembahyang yang adanya diujung gunung ini.....bagusss kan? Tidak lupa foto berempat dulu disini....ninggalin jejak kalo kita udah pernah kesini...Gak nyesel juga lah bercape-cape ria naek ke atas sini kalo ketemu pemandangannya kayak gini....eh tapi ati-ati di lantainya ini banyak banget bertebaran cacing, kaki gua aja sempet dirambatin cacing ( yang tadinya gua pikir semut merayap di kaki....iiiihhhhh jijay juga! ) Lagi asik-asiknya foto, tau-tau turun hujan. Jiahhh, langsung bubar jalan dehh. Nahh, sekarang urusan turunnya nihh...memang sih kalo turun tangga itu lebih enteng, lebih cepet....tapi teuteup aja sihh kalo anak tangganya ratusan mah yahhh megap-megap dan berenti-berenti duluu juga...huhh hahhh...huhhh ...hahhh! Duhhh lemessss jugaa nih kaki sampe gemeteran.....Saat kita turun ini, mulailah berpapasan dengan banyak orang yang mau naek ke atas dan kita semangatin :"udah deket kok"....( padahal mah masih jauhhh bingittt! hahahahaa *tertawa iblis ! ). Total waktu naek ke atas adalah 45 menit, sementara turunnya sekitar 15 menit...weleee...jauh banget bedanya yaa Setelah selamat turun sampe dibawah, barulah kita berkeliling di komplek temple ini....Ada bangunan pagoda yang didalamnya terdapat patung dewi Kwan Im Nah tadi kan kita dateng itu langsung naik ke kuil yang di atas gunung, sekarang kita berada di halaman depan dekat pintu masuk...tentunya ada patung harimau sebagai icon dari Tiger Cave Temple... Nah untung ada terjemahan bahasa Inggrisnya yaa, kalo gak repot juga nih baca bahasa Thai....( kalo hanacaraka sih gua pernah belajar tuh...tapi ini beda banget ...yah eyahh lahhh! ).Dan ini bangunan yang ada kuil tinggi sedang dibangun itu, jadi bawahnya sudah jadi dengan patung-patung naga berwarna hijau ini.... Dan di pintu masuknya, terdapat 2 buah patung harimau besar dengan warna kuning terang.... Nah tampak depannya seperti ini : Secara keseluruhan, tempat ini bagus juga untuk dikunjungi.....tapi harus siapin kaki untuk naek ke atas gunungnya yaa.... Setelah puas berfoto ria di Tiger Cave Temple, sekitar jam 11 an kita langsung di antar ke airport Krabi yang jaraknya sekitar 15 menit juga dari temple. Begitu sampe di airport kita langsung cari toilet untuk bersih-bersih dan ganti baju yang sudah basah dengan keringat. Udah bersih, baru dehh foto lagiii...hahahaha Dan karena udah waktunya makan siang, kita makan siang di kantin yang ada di airport Krabi ini. Makanannya lumayan enak-enak semua...Harganya rata-rata 140 bath, gak terlalu mahal juga Airport Krabi termasuk bagus lah....bangunannya sudah modern Penerbangan kita ke Bangkok sekitar jam 15.00, jadilah waktu menunggunya agak lama. Yang kecapean abis naek gunung sih langsung tidur pules gak pandang tempat lagi....hahahaha. Untung aja kita dapet tempat pojokan yang sepi ... Nah begitu mau boarding, kita pindah ke tempat tunggu dekat pintu masuk ke pesawat....rame banget ternyata disini, karena berbarengan ada beberapa penerbangan juga. Nahh dari ruang tunggu ini, kita bisa langsung bisa liat runway pesawat dan bisa tau kapan pesawatnya dateng....untunglah hari ini udaranya cerah, padahal tadi udah khawatir pesawat delay kalo hujan angin seperti tadi malam...
  22. Saya dan teman-teman ber 4 berangkat ke Thailand waktu bulan Maret 2014. Kami pergi ke kota Chiang Rai, lalu ke Mae Sai, Doi Tung, dan Mae Salong. Di utara Thailand ini banyak sekali suku minoritas dan gunung untuk ditreking. Begitu juga dengan sejarah opium yang dahulu sempat menjadi tempat berdarah. Berikut foto-foto yang bisa di Share, dan untuk lebih lengkapnya bisa kunjungin blog saya di ksanaksini.blogspot.com Review singkat: Transportasi Udara: Kami naik Tiger Air lalu mendarat di Suvarnabhumi di Bangkok. Untuk ke Chiang Rai bandaranya dari Don Meuang menuju Chiang Rai. Ingat untuk membawa kartu kredit saat pemesanan, kam terhambat karena teman tidak membawa kartu kredit. Darat: Kami kombinasi sewa driver+ mobil, soongkhew. Jika waktu singkat tujuan wisata banyak , kalau anda berempat dengan mobil juga cukup masuk akal. Atraksi White Temple: Suka dengan arsitektur unik dan istimewa pergilah ke tempat ini Black House: Tempat ini ada kesan angker namun sangat menarik Golden Triangle: Bisa melihat baik myanmar dan Laos Royal Villa: Tempat kediaman ibu Raja
  23. Sawasdee ka~ wahh liat banyak yg udh bikin FR thailand ya? tapi gapapa ya bikin lagi, semoga jalan ceritanya dan infonya beda dan bisa membantu buat yg pingin ke sana.. oke. Jadi tanggal 4-7 May 2016 ak sama @Supeni akhirnya bisa jalan jalan ke negeri cacing. eh tulisan cacing maksudnya. Tiket udah dibeli hampir 1 thn sblm. Tiket Jkt-BK Tiger 943ribu BK-SG Scoot 642ribu (mampir ke sg sehari, FR menyusul) SG-Jkt Garuda 895ribu Total : 2480000 (emang lebih mahal drpd temen2 yg dpt promo, soalnya kita long weekend ga dpt harga murah hiks yaudahlah) HARI PERTAMA (4/5/16) Tgl 4 itu kami brangkat jam 10 siang, transit di changi sampe jam 3 sore dan sampe suvarnabhumi jam 5 sore. fyi, kami ber 8. iyes ber 8, cewe smua, blm pernah ke thailand. dan 2 org baru pertama kali ke luar negeri. nah kebetulan 1 tmn kami udh ada yg stand by di suvarnabhumi duluan, jadilah dia yg bertuga beliin tiket bus bk-pattaya, simcard dan makanan buat di bus. Harga Bus dll Harga Bus BK-Pattaya 120 B Simcard DTAC 7days tourist 75 B (harga 1 simcard 300 B, kuota 1,5 G, pulsa 100 B kecepatan 4G, kita beli 2 simcard, ntr tinggal di tetheringlah) Makan 65B di MAGIC FOOD POINT (nasi briyani warbiayasak banyak + ayam + minum, yg halal di pojokan sblh kiri pokoknya) yak lanjut, krg lebih 2jam perjalanan dr bangkok-pattaya.. bus berhenti di tempt pemberhentian trakhir di south pattaya. nah dr sana kita lgsg bercincai nawar songtheaw pake b inggris logat thailand + bahasa tubuh. akhirnya dapat harga nego 500B all in untuk 8 org udah dr pemberhentian bus, ke hostel, trus ke alcazar, kebetulan tmpt nginep kita di NEW NORDIC SUITES 1 sout pattaya, ini rekomen banget banget buat grup traveller, 1 unit apartment, isi 3 kamar, 1 ruang tamu, 2 kamar mandi, 1 dapur, 2 teras rooftop. mantap. cuman 215B per orang (ini udah dibagi 8) penampakan aparto kami jadi 9.30 malam kami cus buat nonton Alcazar,tiket udah di beli dr indonesia di TripKita seharga 500 B per orang dan dapet kursi vip. amazing banget liat banci thailand, njiir ane yg cewe aja kalah cooy. bagus banget show nyaa, kapan kapan mau ntn show yg lain ah kayak tifanny dll. show berlangsung selama 1 1/2 jam - 2 jam klo ga salah inget, dikasih free soft drink juga. sellesai show, mbamas itu yg master masternya pada keluar tuh, sapa yg mau foto boleh tapi bayar sekitar 40B katanya, tapi suka diminta lebih.. kita foto diem2 ajalah.. sekitar jam 11 malam balik ke aparto naik songthaew lagi seharga 300 B all in. mampir sevel dulu buat ganjel perut sama bli buat mkan pagi besok. HARI KEDUA (5/5/16) Subuh subuh, saya yg tidurnya kebagian di kamar depan teras rooftop, keluar kamar, kirain bakal sejuk..astaga...hawanya panas. jam 6-7 udah pada ready dan jam 8 kita udah dijemput abang songthaew yg tadi malem kita minta kontaknya. (yeaah nelpon si bapak pake bahasa inggris logat thai, geli) dapat 1000 bath all in, dari aparto-budha laser-nong nooch (ditungguin) - aparto lagi. tujuan pertama budha laser, krg lebih 60 menit dr aparto, atraksi yg satu ini gratis, tadinya ak pikir ah kurang worth it nih, batu gitu doang, eh tapi pas liat,, baguuus. sekitar 30menit puas foto foto, langsung menuju Nong nooch tropical garden yg jaraknya ga jaug dr budha laser. Masya Allah, ini tama ruaaaar biasa baguuuus. termasuk best 10 garden in the world loh. tiket udah kita beli dr indo juga seharga 500B. Dari jalan raya ke pintu masuk nong nooch tu jaoooh, mana ga ada kendaraan umum, utk sewa songthaew, pulangnya juga gitu. di nong nooch sekitar 2 1/2 jaman lah kita disana di nong nooch ini abis mengagumi keindahan tamannya trus bisa ntn show dance2 traditional dan elephant show. dari nong nooch trus balik ke aparto lagi. ngesevel lagi (hidup sevel thailand!) trus check out. sekitar jam 1 siang kita sewa songthaew lagi 500B all in ke bali hai pier (buat foto sama tulisan pattaya city) trus ke terminal bus pattaya. naik bus ke bangkok sekitar 117B tapi masih jam 4 sore, perjalanan 2 jam dan baru sampe terminal ekkamai. akhirnya krn mikir takut kesorean akhirnya kita sewa van dr terminal pattaya sampe depan hostel kita di bangkok. kena 1100 B all in. yaudahlah ntr bagi 8.. mayan pake ac tinggal bobo sampe hostel. Pattaya will miss you! to be continued yaaaa. masih ada cerita selama di bangkok^^
  24. Halo Jalan2ers ...jangan bosan sama saya ya ... , Kali ini mau cari teman nonton MotoGP di Chang International Circuit Buriram Thailand MotoGP Thailand berlangsung dari tanggal 5-7 Oktober 2018. Rencananya saya hanya menonton Sesi Race hari Minggu nya tgl 7 Oktober 2018. Saat ini kebetulan baru hanya punya Ticket Early Bird Side Stand seharga 1776.1 THB. Rencana Trip dari Sabtu 6-9 Oktober 2018. Itin Sementara sudah ada. So buat Jalan2ers yang hobi nonton MotoGP dan ada niat nonton disana boleh kontak ya. Day 1 Jakarta – Bangkok, Sabtu, 6 Oktober’18 11:00 Check In at Soekarno Hata Int Airport 13:10 Take off To Bangkok Don Mueang by Thai Lion SL 119 17.00 Landed at Bangkok Don Mueang 23.45 – 04.35 Bangkok to Buriram by Bus Nakhon Chai Air Gold Class (VIP) Day 2,Minggu, 7 Oktober’ 18 Check In & Drop Bag at Fueang Fha Palace Hotel, Buri Ram 240/9 Jira Rd, Nai Muang, Buri Ram, 31000 Thailand Go to Buriram United International Circuit MotoGP Race ( 20 laps) Day 3 Senin, 8 Oktober’ 18 Check In at QOO Hotel, 54/56 Thani road, Buriram City Center, Buriram, Day 4 Selasa 9 Oktober’ 18 To Buri Ram Airport 07:30 Check In at Buri Ram Airport (BFV) 09:15 Take off To Bangkok Don Mueang by Air Asia FD 3523 10.20 Landing at Bangkok Don Mueang (DMK) At Siam Bangkok 19:05 Take off To Soekarno Hata Int Airport by Thai Lion SL 118 22.35 Landing at Soekarno Hata Int Airport Terima Kasih Andy WA : 08111698889
  25. Entah apa yg membuat kami betah dan lengket dengan kasur. Morning call kami hiraukan... Sampai jam 7 kami terburu2 mandi dan sarapan. Masih dengan makanan ala westren campur ala2 thailand. Sebelum chek out saya sempatkan foto di depan hotel dengan baju yg kemarin saya beli di wat arun Kali ini kami akan kemana ya ??? Lets see... Pattaya beach.. Ini tempat yg indah banget, sayang nya karena kita harus mengejar waktu untuk kembali ke bangkok lagi. Kita hanya singgah sebentar untuk foto2. Entah apa yg membuat kami betah dan lengket dengan kasur. Morning call kami hiraukan... Sampai jam 7 kami terburu2 mandi dan sarapan. Masih dengan makanan ala westren campur ala2 thailand. Sebelum chek out saya sempatkan foto di depan hotel dengan baju yg kemarin saya beli di wat arun Kali ini kami akan kemana ya ??? Lets see... Pattaya beach.. Ini tempat yg indah banget, sayang nya karena kita harus mengejar waktu untuk kembali ke bangkok lagi. Kita hanya singgah sebentar untuk foto2. BeautyPlus_video_20160416092124.mp4
×
×
  • Create New...