Search the Community

Showing results for tags 'Eropa'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 53 results

  1. Hi guys, Ada yang mau ikut join spring west europe april 2019. Saya rencana ingin jalan jalan ke eropa barat : belanda, prancis, spain, jerman, swiss mgkin kalau cukup bisa nambah italy dan praha di ceko. Mengapa harus bulan april? karena pada bulan ini pas bunga tulip lagi bermekaran di belanda dan suhu di eropa agak sejuk buat jalan jalan. Trip ini murni sharing cost. Penginapan bisa pakai airbnb/hostel tergantung mana yang lebih murah. flight landing di zurich swiss dan balik via zurich. Start berangkat 12 april, return 28 april 2019. Saya sdh beli tiket etihad 7,2 juta jkarta zurich pp Day 1 zurich tgl 13 Day 2 milan Day 3 dan 4 naik psawta dr milan ke malaga spanyol. Terus explore granada dan cordoba Day 5 barcelona Day 6 paris Day 7-8 belanda Day 9 koln Day 10 strasborg dan colmar, lanjut praha Day 11 praha Day 12 praha Day 13 interlaken Day 14 luzern balik ke zurich Day 15 terbang ke tanah air yang minat bisa japri saya by WAG/LINE 085648698248 Indra best regards.
  2. Hola Deffa Here !!! Cara Membuat Visa Schengen, pasti banyak yang mempunyai impian jalan2 keluar negeri demi menambah wawasan dunia ataupun sekedar mengunjungi teman atau mungkin ingin bekerja dan sekolah di sana. Salah satu tujuan favorit itu adalah Eropa. Karena memang Uni-Eropa dengan banyak negara tergabung di dalam nya menawarkan banyak sekali wisata yang lengkap dari Darat, Laut bahkan Udara. Negara-negara di Eropa yang mulai di satukan di bawah naungan Uni-Eropa dan mulai awal 1999 menggunakan mata uang yang sama yaitu EURO (Kecuali Inggris), mempermudah para wisatawan dari negara manapun untuk mengunjungi negara-negara yang berada pada benua tersebut. Bagi WNI (Warga Negara indonesia) kita membutuhkan Passport dan Visa untuk mengunjungi benua Eropa yang di sebut Visa Schengen. Visa Schengen ini bagi WNI bisa di gunakan untuk memasuki sebagian besar Negara-Negara di Uni-Eropa kecuali Inggris. Karena Inggris sebagai mata uang dengan nilai tertinggi di dunia Poundsterling, mempunyai Visa sendiri. Dengan total 25 negara (mungkin akan bertambah) dalam list Visa Schengen, adapun list Negara Uni-Eropa yang bisa di kunjungi oleh WNI dengan menggunakan Visa Schengen adalah : Austria Belgia Republik Ceko Denmark Estonia Finlandia Perancis Jerman Yunani Hungaria Islandia Italia Latvia Lithuania Luxemburg Malta Belanda Norwegia Polandia Portugal Slovakia Slovenia Spanyol Swedia Swiss Untuk Jenis Visa Schengen nya sendiri pun di bagi lagi menjadi 3 jenis Visa Schengen berdasarkan keperluan dan tujuan kunjungan nya : Uniform Schengen Visa (USV) : Untuk transit / tinggal dalam waktu tertentu maksimal hingga 90 hari, selama 6 bulan masa berlaku Visa, dimulai sejak pertama kali masuk wilayah Schengen Limited Territorial Validity Visa : Hanya dapat digunakan di negara tempat mengurus Visa atau negara Schengen yang disebutkan secara spesifik ketika sedang apply visa schengen. National Visa : Visa yang diperuntukkan khusus bagi yang bertujuan untuk Belajar, Bekerja dan berencana untuk tinggal menetap di wilayah Schengen Adapun biaya yang di perlukan untuk Apply Visa Schengen juga di bagi 2 jenis lagi, dibedakan atas waktu kunjungan : Airport Transit Visa / Short Visa : Visa dengan lama kunjungan di bawah 60 hari, besaran biayanya adalah 60 Euro Long Visa : Visa dengan lama kunjungan di atas 90 hari, besaran biayanya adalah 99 Euro Untuk anak 6 - 12 tahun : biaya nya 35 Euro Note : Selain biaya administrasi Visa, di wajibkan juga mempunyai Asuransi Perjalanan yang bernilai minimal 30.000 Euro, bisa menggunakan Asuransi yang sudah ada di Indonesia seperti AXA, Prudential dll Syarat pengajuan Visa Schengen hampir sama dengan syarat pengajuan Visa negara-negara lain pada umum nya yaitu : Copy Akte Kelahiran / Kartu Keluarga / Surat Nikah Passport masih berlaku minim 6 bulan dan masih mempunyai 2 halaman kosong Pas Foto 3.5 x 4.5 Formulir Pengurusan Visa yang bisa di unduh dari salah satu web Embassy salah satu nya KLIK Bukti Asuransi Perjalanan dari penyedia jasa Asuransi seperti Axa, Prudential dll Undangan Formal atau Sponsor dari kerabat atau kenalan di area Schengen, jika tidak ada lihat no. 7 Tiket Pesawat Pulang Pergi serta Bukti Reservasi Penginapan selama di area Schengen Bukti Saldo Rekening selama 3 bulan terakhir atau disebut nya Rekening Koran minimal 30 - 50 juta (tergantung berapa lama kunjungan) Visa Schengen yang terdahulu jika sudah pernah punya Untuk pengurusan Visa Schengen bisa di beberapa Kedutaan negara-negara Uni-Eropa yang ada di Indonesia khususnya Jakarta, tapi saran dari beberapa sumber dan orang yang pernah bikin sendiri. Lebih mudah pengurusan melalu Kedutaan Belanda karena keterkaitan sejarah yang cukup lama jadi WNI di permudah dalam hal pengurusan Visa Schengen. Berikut beberapa alamat Kedutaan Besar Uni-Eropa untuk mengurus Visa Schengen : Kedutaan Belanda : Jalan HR Rasuna Said Kav S-3, Jakarta, 12950. Telepon 021 5248200. Website KLIK Kedutaan Italia : Jalan Diponegoro, Menteng, Jakarta Pusat, 10310. Telepon 021 31937445. Website KLIK Kedutaan Jerman : Jalan Mh Thamrin 1, Menteng, Jakarta Pusat, 10310. Telepon 021 39855000. Website KLIK Silahkan bagi yang mau coba pergi ke Eropa apply Visa Schengen, bisa di ajukan 3 bulan sebelum berangkat ke salah satu kedutaan tersebut, dan lama pembuatan Visa Schengen di kedutaan hanya sekitar 4 jam saja :) 9 hours ago, Deanindhita said: halooo salam kenal! Kebetulan saya biasa mengurus org yg mau apply visa. Untuk schengen sendiri jika mau buat biasanya buat visanya ditujukan untuk negara pertama atau negara terlama yg dikunjungi. Misalnya jika tujuan utamanya jerman, lo beli tiket dengan rute jkt-frankfurt-jkt misalnya tp lo mau ke spanyol juga dengan jumlah stay di masing2 negara sama, maka lo bisa buat visa schengen di kedutaan jerman. Atau misalnya peswatnya jkt-ams-jkt tp sebetulnya di belanda cuma 3 hari dan lebih lama di itali, nah lo harus bikin schengen itali.
  3. Pada saat akan berlibur ke Eropa salah satu kekhawatiran bagi sebagian besar orang adalah masalah budget, terutama hotel. Banyak yang khawatir bahwa hotel yang nyaman dan full private di Eropa akan memakan biaya yang cukup besar. Ini juga yang menjadi concern gw pada saat berlibur ke beberapa negara di Eropa beberapa bulan lalu. Maklumlah gw salah satu traveller "manja" yang males jalan jauh dari hotel ke stasiun atau halte, males kalau harus butuh waktu lama ke tempat wisata, ga bisa sharing kamar mandi dan kamar dengan orang yang ga dikenal, dan berbagai kemanjaan lainnya (Yaaah gw emang traveller rempong) Beruntunglah gw pada saat brwosing menemukan hotel yang sesuai dengan keinginan gw tapi dengan harga murah. Kamar dan kamar mandi privat, lokasi persis di depan stasiun kereta, deket kemana-mana, yang penting HARGANYA MURAH!!!! Nama hotelnya MEININGER, logonya gampang banget dikenalin.. Huruf M dengan warna merah dan putih. Usut punya usut ternyata Meininger ini ada di 10 kota di Eropa, antara lain Amsterdam, Berlin, Vienna, Brussels, Frankfurt, London, Munich, Salzburg, Munich dan London. Gw sendiri baru mencoba hotel di 2 kota, yaitu Berlin dan Vienna. Di berlin terdapat 4 cabang Meininger, sedangkan di Vienna terdapat 3 cabang. Untuk di berlin gw memilih menginap di Meininger Alexanderplatz, untuk di Vienna di Meininger Hbf (Central Station). Pemilihan cabang gw sesuaikan dengan itinerary yang telah disusun sebelumnya. 1. Meininger Alexanderplatz (Berlin) niatnya mau foto tampak depan hotel tapi ternyata banyak model dadakan. hahaa Meininger Alexanderplatz lokasinya persis di depan U Senefelderplatz (U-Bahn Station). begitu keluar ngeliat ke kanan langsung keliatan hotelnya.. cukup nyeberang 10 langkah udah sampai di lobbi hotel. Gw ga sempet foto lobbi hotelnya jadi gw ambil fotonya dari website Meininger. Fotonya emang dari tahun 2008 tapi kondisinya masih persis sama dengan kondisi pada Maret 2016 kemarin. Jadi hotelnya benar-benar terjaga kebersihan dan perawatannya. Karena gw jalan ber 4, akhirnya diputuskan untuk ambil Quadruple Room dengan Private Bathroom. Didalam kamar terdapat 2 tempat tidur tingkat, 1 buah meja dan 2 buah kursi, 1 lemari dan kamar mandi yang cukup luas. Peralatan mandi dan hair dryer juga disediakan. (tapi ga tersedia sikat gigi dan odol yaaa) Gw booking sekitar 2 bulan sebelum berangkat. Kebetulan dapat harga yang cukup bersahabat, 60 Euro permalam buat ber 4. atau sekitar Rp 870.000 untuk kamar ber 4. Sehingga kita hanya membayar 218.000/orang. Lumayan bangeeeeeetttt kaaannn!!!!!! Harga tersebut di atas belum termasuk sarapan. Kalau mau sarapan di Hotel bisa tapi dikenakan biaya 6.9 Euro/Orang. Pilihan menu sarapan lumayan lengkap dan enak. kita sampe ngebekal buat di jalan. hahaha. Butuh ngebekal buat lunch juga bisa... tinggal pesen di hotel seharga $,5 Euro/bungkus. Lumayanlah buat makan siang kalo harus nyambung jalan jauh. 2. Meininger Hbf (Vienna) Sama seperti di Berlin, untuk di Vienna gw booking Meininger juga. Kali ini memilih yang deket stasiun utama karena kita sampai di Vienna pagi banget dan langsung pengen menjelajah kota, mengingat besok paginya harus terbang ke Italy. Sama seperti di Berlin, Meininger Hbf ini cuma selemparan dari stasiun kereta. Begitu keluar stasiun jalan sekitar 20 langkah udah sampai deh di hotel. Gw booking Quadruple Room (karena kita ber4) dengan private bathroom. Bedanya kali ini tempat tidur terdiri dari 4 tempat tidur single (bukan bunk bed). Peralatan mandi dan hair dryer juga disediakan. (ga tersedia sikat gigi dan odol yaaa) Harga juga sama dengan di Berlin, yaitu 60 Euro semalam untuk ber 4. Sehingga kita hanya membayar 218.000/orang. Harga segitu itu dapat private room di lokasi yang strategis banget. Cuma ga termasuk breakfast yaaa.. Kalau mau sarapan di Hotel bisa tapi dikenakan biaya 6.9 Euro/Orang. Ngebekal lunch? Bisa.. pesen di hotel seharga 4.5 Euro/bungkus. Gw sih ngerasa puas banget selama nginep di Meininger ini.. dan pastinya kalo ke Eropa lagi bakalan booking di hotel yang sama. Harganya terjangkau tapi fasilitas nyaman dan lokasi strategis. Buat yang mau jalan ke Eropa semoga review kali ini bisa membantu memberikan alternatif hotel selama disana.
  4. Sering orang menanyakan, apa syarat2 mengajukan visa Schengen? Berapakah jumlah rekening tabungan yang disyaratkan? Apakah harus booking tiket pesawat, bagaimana kalau visanya ditolak, tiket pesawat akan hangus? Dibawah ini adalah syarat dasar untuk mengajukan visa Schengen; sumbernya saya ambilkan dari website Netherland Embassy. Bagi WNI untuk memasuki negara Schengen harus mempunyai visa. Visa dapat diurus di Emabssy : Negara yang menjadi tujuan awal/kedatangan atau Negara yang paling lama dikunjungi Negara2 yang memberlakukan visa Schengen adalah : Belgia Denmark Jerman Finlandia Perancis Yunani Italia Luxemburg Austria Portugal Belanda Norwegia Spanyol Swedia Islandia Malta Estonia Hongaria Latvia Lithuania Polandia Slovenia Slowakia Ceko Swiss Liechtenstein Daftar dokumen-dokumen yang diperlukan Semua dokumen penunjang harus asli. Anda diharuskan membawa dan membuat foto copy dari semua dokumen asli untuk berkas anda. 1. Paspor Paspor harus berlaku minimal 3 bulan dari saat keluar dari wilayah Schengen 2. Pas foto Pasfoto harus sesuai dengan persyaratan untuk membuat paspor Belanda. Anda dapat membuat foto di area kedutaan yang sesuai dengan persyaratan yang diminta. 3. Harga visa EUR 60 untuk orang berusia diatas 12 tahun; dibayar dalam rupiah EUR 35 untuk anak-anak berusia antara 6 sampai 12 tahun; dibayar dalam rupiah 4. Formulir permohonan Diisi lengkap dan dua kali ditandatangani (pada halaman 2 dan 3). 5. Asuransi perjalanan Asuransi perjalanan harus berlaku untuk seluruh periode perjalanan di wilayah Schengen dengan minimal nilai pertanggungan EUR 30.000,- termasuk pengobatan dan biaya repatriasi. Copy polis harus dilampirkan dalam permohonan, polis asli harus diperlihatkan. 6. Bukti keuangan Jika pemohon visa membiayai sendiri perjalanannya maka maka diwajibkan mempunyai minimal EUR 34 perhari Sponsor di Belanda mempunyai minimum penghasilan dan berlaku 12 bulan kedepan saat permohonan visa diajukan. Lihat link berikut untuk mendapatkan informasi aktual tentang minimum penghasilan:http://.ind.nl/leges/tabel-normbedragen-voldoende-geld.aspx Bukti keuangan dapat dibuktikan dalam bentuk foto copy dari rekening bank/ buku bank 3 bulan terakhir dan/ atau slip gaji 3 bulan terakhir beserta surat keterangan bekerja atau bukti pendaftaran pada Kamar Dagang Belanda 7. Reservasi penerbangan Pada reservasi penerbangan harus tertera dengan jelas tanggal pergi dan pulang, tetapi tidak harus dibayarkan terlebih dahulu. Anda disarankan tidak membayar sebelum visa disetujui. Dokumen-dokumen yang harus dibawa sesuai dengan tujuan Turisme 1. Bukti pemesanan hotel selama berada diseluruh wilayah Schengen 2. Surat keterangan kerja atau bukti pemilikan usaha (S.I.U.P.) Mengunjungi keluarga atau teman: 1. Bila sponsor anda tinggal di Belanda; maka harus dilengkapi dengan undangan yang dilegalisasi oleh kotamadya dimana sponsor anda tinggal. Undangan bisa didapat di kotamadya dimana sponsor anda tinggal; 2. Bila sponsor anda tinggal di Belgia; maka harus dilengkapi dengan undangan yang dilegalisasi oleh kotamadya dimana sponsor anda tinggal (yang juga dikenal sebagai lampiran 3bis). Undangan bisa didapat di kotamadya dimana sponsor anda tinggal; 3. Bila sponsor anda tinggal di Luxemburg; maka harus dilengkapi dengan undangan yang dilegalisasi oleh kotamadya dimana sponsor anda tinggal dan ditandatangani oleh kantor visa Luxemburg. Undangan bisa didapat di kotamadya dimana sponsor anda tinggal; 4. Surat undangan pribadi dari sponsor anda yang menerangkan latar belakang hubungan anda dengan sponsor dan informasi mengenai siapa yang bertanggung jawab atas biaya perjalanan dan biaya selama anda berada disana. 5. Bukti keuangan anda dan/ atau sponsor anda; dari orang yang membiayai biaya perjalanan dan biaya selama anda berada disana (copy bank rekening/ buku bank 3 bulan terakhir dan/ atau slip gaji 3 bulan terakhir) 6. Copy paspor dan izin tinggal dari sponsor anda dan suami/ istrinya dan/ atau keluarga yang akan dikunjungi 7. Surat keterangan kerja atau bukti pemilikan usaha (S.I.U.P.) 8. Bukti pemesanan hotel (bila diperlukan) 9. Dokumen-dokumen yang dapat membuktikan hubungan keluarga Sumber : http://indonesia-in.nlembassy.org/organization/bagian-dalam-kedutaan/konsuler/visa-schengen/visa-kunjungan-singkat/dokumen-yang-dibutuhkan.html Hal-hal penting yang sering ditanyakan; dan pengalaman saya waktu mengurus visa Schengen : 1. Foto 2 lembar ukuran 3,5 X 4,5 CM dengan latar belakang putih, menggunakan baju berkerah. Muka tampak 80%, tidak memakai kacamata. Untuk wanita tidak boleh berkerudung (jilbab), bisa menggunakan tutup kepala yang menutupi rambut tetapi kedua kuping dan jidat harus terlihat. 2. Jika pemohon visa membiayai sendiri perjalanannya maka maka diwajibkan mempunyai minimal EUR 34 perhari. Sering terjadi kalau minta urus travel agen dimintai syarat tabungan yang mengendap selama 3 bulan sebesar Rp.50 juta. Kalau menurut kedutaan hanya EUR 34 diluar biaya hotel/penginapan. Tingal kalikan sendiri mau berapa hari disana. Contoh 10 hari x EUR 34 = EUR 340. Andaikan EUR 1 = Rp.16.000 maka hanya perlu Rp.5.440.000 di rekening tabungan; tentunya jumlah yang lebih besar akan lebih baik 3. Bukti pemesanan hotel selama berada diseluruh wilayah Schengen 4. Hanya diperlukan booking tiket yang belum diissued. Pada reservasi penerbangan harus tertera dengan jelas tanggal pergi dan pulang, tetapi tidak harus dibayarkan terlebih dahulu. Anda disarankan tidak membayar sebelum visa disetujui 5. Mulai Oktober 2013 diperlukan pengambilan sidik jari/biometric. Meskipun menggunakan jasa agen, kita perlu datang sendiri ketika mengambil sidik jari/biometric. Pengambilan sidik jari hanya dilakukan sekali; untuk jangka waktu 5 tahun. 6. Untuk travel insurance ketika mengurus lewat Kedutaan Italy, diminta untuk jangka waktu 1 bulan (selama kita disana/sesuai itinerary). Saya pakai asuransi AXA, biaya premi $50 perorangan dan keluarga $79 (saya berangkat dengan istri jadi beli yang keluarga). Waktu ke Oslo syarat travel insurancenya, pertanggungannya selama kita disana ditambah 15 hari setelah kepulangan di Indonesia; saya pakai asuransi Allianz seharga $38,5. 7. Untuk Yunani agak susah, surat keterangan dari kantor harus dilegalisir/diketahui Kemenlu RI. Semoga bermanfaat, untuk lebih jelasnya silahkan hubungi embassy masing2 agar lebih akurat. Silahkan kalau ada yang mau menambahkan Salam Jalan2ers
  5. suasana di Camp Nou (markas Barcelona) Bulan Mei umumnya merupakan waktu yang paling nyaman untuk mengunjungi sebagian besar negara Eropa karena mulai masuk puncak musim semi dengan suhu hangat yang sangat mirip dengan Indonesia. Kali ini kita memutuskan untuk mengunjungi Spanyol dengan tujuan 3 kota besar-nya yaitu Madrid, ibukota yang berada di tengah; Barcelona, kota pinggir laut yang terletak di timur Spanyol; dan Sevilla, yang merupakan ibukota wilayah Andalusia di selatan. Kita juga sempat mampir ke negara kecil Andorra yang terjepit antara Spanyol dan Perancis di area pegunungan Pyrenees karena mudah dijangkau dengan bus dari Barcelona. Lokasi Spanyol dan Maroko yang berdekatan juga membuat kita tidak melewatkan kesempatan untuk menginjakkan kaki pertama kali di benua Afrika dan menghabiskan waktu 3 hari melihat negara eksotis ini. Day 1 - Puerta del Sol, Madrid (Selasa, 5 Mei 2015) Kita tiba di airport Barajas Madrid sekitar pukul 2 siang waktu setempat atau kurang lebih jam 7 malam WIB. Suhu waktu itu masih sekitar 20 derajat dan setelah melalui proses cek imigrasi dan mengambil bagasi, kita menuju ke stand Lebara untuk mengganti SIM card lokal dengan unlimited internet. Biaya internet di Spanyol relatif murah, sebulan berkisar antara €10 - €15. Selain operator Lebara, disarankan untuk menggunakan Vodafone atau Movistar. Untuk menuju ke hotel, ada opsi bus dan subway, namun karena kita belum ada gambaran mengenai lokasi sekitar hotel, jadi daripada buang waktu nyasar, kita langsung menuju taxi stand dan di-charge flat rate €30 ke downtown. Tiba di hotel dan selesai check-in, kita langsung menuju stasiun subway untuk menuju lokasi pertama yaitu Puerta del Sol. Ini adalah titik 0 kota Madrid, alun-alun utama dan di sekeliling lokasi ini banyak sekali turis maupun orang lokal yang sering berkumpul. Artis jalanan juga memadati area sekitar patung kuda untuk mencari sesuap nasi, mulai dari penyanyi kwartet, badut dengan kostum lucu, 'patung statis', dan sebagainya. Puerta del Sol cocok menjadi starting point Anda untuk menjelajahi kota Madrid karena dari sini Anda bisa menjangkau beberapa landmark dengan berjalan kaki, dimulai dari Plaza Mayor, kemudian mampir sebentar ke Mercado de San Miguel dan sekitar 10 menit Anda akan tiba di Royal Palace of Madrid yang juga berhadapan dengan Catedral de la Almudena. Jangan lupa untuk memperhatikan jadwal buka istana apabila Anda ingin masuk ke dalam, tapi kalau hanya sekedar berfoto di luar saja, paling bagus ambil momen menjelang sunset. Waktu sudah menunjukkan pukul 7 malam namun hari masih terang karena bulan Mei sudah mendekati musim panas dan di Eropa biasanya sunset baru dimulai sekitar jam 8 malam. Siang hari terasa lebih panjang lagi menjelang Juni karena matahari baru terbenam sekitar jam 9.30 malam. Di Spanyol, kebanyakan orang baru mulai makan malam sekitar jam 9 malam namun restoran rata-rata sudah buka dari jam 5 atau 6 sore, jadi untuk menghindari peak hour sebaiknya jam 8 sudah selesai makan. Setelah selesai mengisi perut di salah satu resto terdekat, kita pun kembali ke hotel untuk beristirahat. Day 2 - Santiago Bernabeu dan Retiro Park, Madrid (Rabu, 6 Mei 2015) Tidak lengkap rasanya kalau ke Madrid tanpa mengunjungi markas klub sepakbola Real Madrid. Terlepas Anda suka atau tidak dengan klub ini, atau bahkan bukan penggemar sepakbola, Real Madrid (dan juga rival mereka, Barcelona) sudah menjadi icon penting negara Spanyol dan tergolong mudah untuk menjangkau stadion klub yang sudah berdiri lebih dari 100 tahun lalu ini. Lokasinya terletak sekitar 6km arah utara Puerta del Sol dan opsi termurah untuk menuju kesana yaitu lewat subway. Buat yang pengen nonton pertandingan, disarankan untuk beli dulu tiket via ticketmaster H-10 untuk menghindari antrian panjang dan kadang untuk big match, belum tentu tiket masih ada pas hari H, namun buat yang pengen liat stadion aja, sebaiknya datang persis jam 10 pagi supaya belum terlalu banyak turis yang datang. Tiket masuk untuk tur stadion sekitar €19 dan durasi tur biasanya sekitar 1 jam. Dengan tiket ini, Anda bisa naik ke lantai atas untuk melihat stadion dari tempat tinggi, kemudian lanjut ke dalam museum Madrid untuk melihat koleksi piala, sejarah dan rekor klub, tim inti beserta jersey-nya, dan berbagai macam pernak-pernik Real Madrid, kemudian Anda juga bisa mendapatkan kesempatan untuk berfoto dan ada petugas yang akan memilih pemain mana yang akan di-crop ke dalam foto tersebut, dan tentu Anda juga bisa mengitari stadion, mencoba duduk di kursi VIP, di bangku cadangan pemain, dan akhirnya membeli berbagai souvenir klub. Selesai dari Santiago Bernabeu, kami mampir ke salah satu restoran di seberang stadion untuk makan siang dan kemudian lanjut menuju pusat kota Madrid yaitu Gran Via. Lokasi Gran Via ini mungkin bisa dikatakan adalah 'Orchard Street'-nya Madrid buat yang familiar dengan kota Singapore. Di jalanan panjang ini berjejer berbagai bangunan tinggi, ada mall, toko, kantor, bahkan kasino. Tentu dengan aristektur bangunan yang juga bervariasi mulai dari klasik hingga modern sehingga nuansa Eropa masih terasa banget. Lokasinya kurang lebih satu blok dari area Malasana tempat hotel kita berada. Area ini bagus juga untuk dijadikan starting point apabila Anda ingin mencari hotel dengan best value, dekat dengan subway, dan cukup banyak restoran di sekitarnya. Kita menghabiskan waktu sekitar 2 jam untuk berkeliling di sekitar Gran Via dan apabila Anda terus berjalan ke arah timur, Anda akan tiba di Plaza de Cibeles. Di dekat bundaran ini ada Palacio de Cibeles (Cybele Palace) yang sekarang sudah dijadikan City Hall. Lokasi Plaza Cibeles ini juga selalu dijadikan tempat berkumpul fans Real Madrid apabila tim mereka juara dan juga menjadi tempat perayaan tahun baru buat warga kota Madrid. Tidak jauh dari Cibeles, Anda akan tiba di bundaran berikutnya, Puerta de Alcala dan dari lokasi tersebut, Anda akan menemukan pintu masuk ke salah satu taman terbesar Madrid yaitu Retiro Park. Buat yang senang art, lokasi taman ini pun tidak jauh dari Prado Museum yang juga merupakan salah satu attraction kota Madrid. Apabila cuaca bersahabat, Anda bisa berjalan santai menuju ke arah danau kecil dan Monument Alfonso XII. Banyak bangku taman berjejer di sana untuk sekedar beristirahat sambil menikmati udara sore dan juga ada beberapa penjual makanan ringan di sekitar situ apabila Anda ingin mencari snack atau minuman ringan. Terlihat banyak warga memadati taman, ada yang bersepeda santai, ada juga yang jogging sore, dan ada juga yang mengitari danau dengan kano. Waktu kurang lebih pukul 5 sore ketika kita memutuskan untuk kembali ke hotel dulu untuk sekedar rileks dulu. Menjelang jam 7.30, kita berjalan santai menuju restoran Bodega de la Ardosa, salah satu tapas bar di sekitar hotel untuk makan malam. Tiba di sana, baru sekitar 3-4 meja yang terisi karena memang jam restoran terpadat adalah jam 9 malam, apalagi kalau pas weekend dan ada siaran bola. Buat yang belum tahu apa itu tapas, jadi itu adalah sebutan untuk appetizer atau snack khas Spanyol, tersedia baik yang panas (daging/seafood/kentang/dll) maupun dingin (cheese/mixed olives/berbagai macam sayuran/dll). Namun warga Spanyol sering juga menjadikan tapas sebagai main course, bukan sekedar makanan pembuka, karena di satu meja, mereka bisa saja mengorder 6-7 piring tapas untuk 3-4 orang. Mungkin analogi yang agak mirip yaitu seperti sushi di Jepang dimana satu piring bisa terdapat banyak jenis menu untuk di-share. Restoran yang kita tuju tersebut merupakan rekomendasi dari resepsionis hotel dan kebetulan mendapatkan skor 4 bintang di tripadvisor. Review restoran di tripadvisor biasanya merupakan opini objektif dari turis berbagai negara sehingga kalau total rating sudah 4 bintang ke-atas, umumnya lumayan atau enak karena pernah juga kita hanya mengandalkan usulan dari salah satu orang lokal dan ternyata hasilnya sangat mengecewakan. Day 3 - Casa Batllo dan Passeig de Gracia, Barcelona (Kamis, 7 Mei 2015) Setelah kelar packing dan check-out, kita bergegas ke stasiun kereta Madrid Atocha dengan menggunakan taxi. Lokasi stasiun tidak jauh dan kurang lebih 15 menit kemudian kita sudah tiba. Tiket kereta cepat AVE dari Madrid menuju Barcelona sudah dipesan dari Indonesia sehingga waktu dan jam sudah fixed. Cara pemesanan tiket tersebut tidak sulit namun untuk menghindari kesalahan, silahkan baca petunjuk 'Buying Renfe Tickets Online' di : http://www.tripadvisor.com/Travel-g187514-c80518/Madrid:Spain:Buying.Renfe.Tickets.Online.html. Untuk harga tiket kereta, ada diskon lumayan apabila Anda booking sekitar 2 bulan sebelum keberangkatan. Kereta pun berangkat sesuai jadwal dan kurang lebih 3 jam kemudian kita sudah tiba di Barcelona. Opsi yang lebih murah bisa menggunakan kereta biasa dengan waktu perjalanan sekitar 6-7 jam dan ada juga yang overnight train untuk menghemat biaya hotel semalam, sekitar 10 jam sampai Barcelona. Dari stasiun, kita naik taxi menuju hotel yang ada di Carrer de Mallorca. Sama seperti Madrid, lokasi Mallorca ini cukup dekat dengan jalan protokol, Passeig de Gracia, namun harga penginapan relatif wajar, bahkan tergolong murah. Setelah check-in, kita mampir ke salah satu restoran di dekat hotel untuk makan siang. Impresi pertama cukup baik dan rasanya overall lebih enak dari hampir semua resto di Madrid yang kita coba. Lokasi pertama yang kita tuju adalah Passeig de Gracia karena memang paling dekat dari hotel. Ini adalah 'Gran Via'-nya Barcelona dan buat yang senang shopping, di sinilah surga-nya, mulai dari LV, Prada, Valentino sampai Zara, Mango, dan Puma tersebar di sepanjang jalan. Buat yang tidak senang shopping, jangan khawatir karena banyak juga kafe dan restoran tempat kongkow dan beberapa landmark terkenal seperti Casa Batllo dan La Pedrera. Untuk masuk ke Casa Batllo, Anda perlu membeli tiket dan dianjurkan untuk membeli tiket secara online karena Anda tidak perlu antri sampai satu jam pada saat mau masuk ke dalam. Bangunan ini adalah hasil karya dari arsitek legendaris Spanyol yaitu Antoni Gaudi. Beliau adalah sosok populer di balik megah-nya bangunan 'Modernista' seperti Sagrada Familia, Casa Mila, dan Casa Batllo tadi. Apabila Anda tertarik untuk mengetahui sejarah penghuni dan ruangan Casa Batllo, di dalam Anda akan dibekali dengan seperangkat alat yaitu tablet dan headphone dan dari lantai atas juga Anda bisa menikmati Passeig de Gracia yang padat dengan turis, warga lokal, maupun kendaraan yang lalu lalang. View bangunan ini juga akan lebih bagus pada saat menjelang malam hari karena lampu-lampu yang dinyalakan akan mempertegas struktur bangunan tersebut yang unik dan indah. Tidak terasa kita berjalan hingga pukul 9 malam dan karena di Indo sudah jam 3 pagi, tiba-tiba badan baru berasa lemes dan ngantuk, karena baru hari ketiga dan masih belum adaptasi penuh dengan perubahan jam. Kita pun kembali ke hotel untuk beristirahat. Day 4 - Palau de la Musica Catalana dan Montserrat (Jumat, 8 Mei 2015) Kita mengawali hari ke-empat dengan mengunjungi Palau de la Musica Catalana. Ini adalah tempat konser dengan arsitektur khas Modernista dan merupakan hasil karya Lluís Domènech i Montaner. Tempat ini juga merupakan UNESCO World Heritage Site sejak 1997 dan buat yang senang dengan bangunan unik khas Spanyol, tempat ini layak dikunjungi. Harga tiket masuk kurang lebih sekitar €17 / orang dan kita akan ditemani oleh seorang guide yang dengan senang hati akan menjelaskan mulai dari sejarah tempat ini, konser apa aja, dan cerita-cerita menarik di balik ukiran dan tatanan di dalam gedung tersebut. Persis di seberang gedung ini ada restoran yang bernama Tosca dan makanannya termasuk enak serta harga relatif wajar. Pelayannya ramah dan cukup fasih berbahasa Inggris, mungkin karena setiap hari banyak turis yang mampir setelah mengunjungi Palau. Salah satu menu andalannya adalah Jamon Iberico atau Iberian Ham, dan sebagian besar berasal dari daging babi yang digarami dan dikeringkan beberapa bulan. Mungkin karena terbiasa makan daging asin ini, banyak variasi makanan Spanyol lainnya malah jadi berasa terlalu asin untuk lidah kita. Untuk yang tidak mengkonsumsi babi, ada baiknya memesan kentang, seafood, dan sayur-sayuran karena selain ham, makanan lain di resto ini juga enak termasuk kentang goreng khas Spanyol. Setelah makan, kita menuju Plaza Catalunya, alun-alun utama kota Barcelona yang menjadi meeting point dari daytrip sore itu menuju Montserrat. Tempat wisata ini berasal dari kata 'serrated' karena beberapa puncak gunung yang berdempetan memiliki tinggi yang berbeda sehingga terlihat seperti gergaji dari kejauhan. Di sini terdapat biara Benedictine yang bernama Santa Maria de Montserrat dan seringkali merupakan tempat retreat untuk warga lokal Spanyol. Selain itu, para pecinta alam juga senang mendaki gunung ini dan termasuk populer di kalangan turis. Area gunung ini bisa dicapai dengan driving sekitar 1 jam dari kota Barcelona. Untuk yang waktunya terbatas, sebaiknya menggunakan local tour untuk ke Montserrat karena perbedaan biaya tidak terlalu banyak dan bisa dilakukan setengah hari saja, namun kalau punya waktu panjang, ada bagusnya berangkat dari pagi hari dan bisa menikmati Montserrat sekitar 3-4 jam sebelum turun dengan menggunakan kombinasi cable car dan kereta. Yang menarik dari Montserrat adalah indahnya pemandangan dari puncak gunung, uniknya gunung yang berwarna merah muda, arsitektur biara yang menawan baik di eksterior maupun interior-nya, serta banyak cerita menarik mengenai Black Madonna dan terbentuknya pegunungan ini. Biaya tur per orang sekitar €45 dengan durasi waktu sekitar 4-5 jam dan tidak menyangka tour guide kita yang asli orang Barcelona ternyata baru balik dari liburan ke Indonesia selama 3 minggu sekitar beberapa bulan sebelumnya. Tur berakhir sekitar pukul 7 malam namun suasana di Barcelona masih terang benderang karena memang bulan Mei sudah menjelang musim panas. Turis masih memadati area Plaza Catalunya dan kita berjalan santai menuju La Rambla. Ini adalah salah satu jalan terpadat dan mayoritas dijejali oleh turis jadi selalu waspada karena banyak copet beraksi dan rata-rata makanan serta minuman dipatok dengan harga tinggi padahal rasanya di bawah standar. Barang-barang souvenir, mainan, bunga, pernak pernik juga dijual dengan harga tinggi karena La Rambla sudah terkenal sebagai destinasi turis jadi banyak juga grup tour dari berbagai negara yang hanya mampir 1-2 malam di Barcelona pasti dibawa ke sini untuk berbelanja atau makan malam. Di dekat La Ramblas, ada satu pasar makanan yang juga terkenal yaitu Mercat de Sant Josep de la Boqueria. Berbagai macam jenis makanan mulai dari permen, buah-buahan, sayuran segar, ikan, dan sebagainya dijual di sini, namun karena salah satu destinasi turis juga, dipastikan hari apa pun pasti akan sangat padat dan terus terang tidak terlalu nyaman untuk shopping, namun untuk sekedar menyaksikan keramaian pasar ini sih oke juga. Kita sendiri tidak sampai masuk ke dalam dan memilih untuk makan malam di sekitar situ dan kembali ke hotel untuk beristirahat. Day 5 - Barri Gotic (Old Town) dan Camp Nou (Sabtu, 9 Mei 2015) Kalau di utara Jakarta, ada sepetak lokasi yang dinamakan Kota Tua yang sebagian berdiri bangunan peninggalan Belanda, maka di timur Barcelona pun terdapat satu lokasi yang mirip dan dinamakan Barri Gotic atau juga dikenal dengan Old Town. Mayoritas bangunan ini adalah peninggalan abad pertengahan, dan sebagian kecil malah dari jaman orang Romawi ketika mereka datang menetap di Spanyol. Yang paling terkenal di sini adalah Basilica of La Merce, namun kalau Anda punya banyak waktu untuk menjelajah jalan-jalan sempit Barri Gotic, banyak landmark yang bisa dikunjungi seperti Santa Maria del Pi Basilica, Palau Reial Major, City Hall, Placa Sant Jaume, dan Placa del Rei. Karena disain tempat ini seperti labyrinth, maka siap-siap untuk 'tersesat' namun tidak perlu takut karena selain bisa menggunakan patokan GPS untuk kembali ke jalan utama, banyak juga papan penunjuk jalan untuk mengarahkan kita ke La Ramblas atau pun ke pantai Barceloneta yang terletak tidak jauh dari sini. Banyak artis jalanan mencoba mengais rejeki di hampir setiap lorong Barri Gotic, mulai dari pemain cello, penyanyi bersuara ala Pavarotti, pengrajin bekas kaleng minuman, sampai badut-badut yang berkeliaran di sekitar Cathedral. Yang terakhir ini kadang yang agak mengganggu karena begitu kita kepengen foto sendiri, mereka suka mendekat untuk ikut berfoto bareng, maksudnya mungkin biar fotonya lucu dan unik, tapi kadang malah ngerusak, belum lagi persisten untuk minta tip dan seringnya mau lebih dari €2. Saran saya, kalau liat yang beginian, mending jauhi dan cari lokasi yang lebih aman, atau kalau masih nekad mendekat, jutekin saja. Kita menghabiskan waktu sekitar 4 jam untuk berkeliling santai di area ini dan kembali ke La Ramblas untuk rileks di salah satu resto sambil menunggu jam 4.30 sore. Hari itu kita akan menonton pertandingan antara Barcelona melawan Real Sociedad di Camp Nou, markas dari klub sepakbola Barcelona. Lokasi stadion ini kurang lebih 30 menit dari pusat kota dan pertandingan akan dimulai sekitar jam 6 sore waktu setempat. Di stasiun subway, baru kali ini kita melihat antrian tiket kereta MRT yang sangat panjang karena banyak warga lokal dan turis yang sudah memegang tiket siap menuju stadion. Teriakan yel-yel 'Barca .. Barca .. Barca' mulai menggema dimana-mana dan tidak sedikit yang mengenakan kostum kebanggaan mereka dengan tulisan punggung Messi, Neymar, maupun Suarez. Kalau Anda ingin menyaksikan pertandingan ini secara langsung, maka sebaiknya jangan lupa untuk membeli tiket via website (seperti ticketmaster) sekitar 10 hari sebelum hari H, karena tiket biasanya baru dijual setelah jadwal pertandingan ditetapkan oleh komite sepakbola mereka. Di stadion biasanya tidak ada ticketbox, kecuali Anda hunting tiket batal dari pemegang tiket musiman. Setiap pertandingan ada rating yang menentukan harga tiket, jadi untuk kali itu, Real Sociedad dianggap tim papan tengah dan harga tiket tidak terlalu mencekik, kurang lebih €130 dari seat yang bisa dibilang cukup pantas. Untuk harga tiket di bawah €80, posisinya terlalu jauh sehingga Anda harus siap binocular, dan kalau seat yang lebih dekat umumnya sudah sold out atau harga bisa €200 lebih. Kalau pertandingan papan atas, seperti El Clasico atau melawan tim tangguh, Atletico Madrid, atau pertandingan Liga Champion, bisa dipastikan harga tiket 2-3x lipat dan itu pun belum tentu masih available. Setelah menyiapkan dua tiket masuk, kita berjalan bareng bersama para suporter Barcelona ke dalam stadion dan di dalam, banyak petugas yang hilir mudik untuk membantu penonton menuju ke bangku masing-masing. Rata-rata para petugas bisa bahasa Inggris sedikit dan ramah dalam menghadapi berbagai macam turis yang kebingungan mencari seat mereka, dan biasanya kalau Anda kepengen minta tolong foto, para petugas tidak diijinkan untuk membantu mengambil foto karena itu memang peraturannya. Dari seat kita, terlihat jelas para pemain sudah melakukan pemanasan dan tepat jam 6 sore, pertandingan pun dimulai. Setelah ditinggalkan beberapa pemain bintang, Real Sociedad terlihat berbeda dibanding 3-4 tahun silam dan sore itu mereka hanya mampu bermain defensif dan setidaknya di paruh pertama, mereka masih berhasil menahan imbang Barcelona tanpa gol. Namun memasuki babak kedua, trio MSN terus membombardir mereka dan akhirnya Neymar berhasil mencetak gol pertama. Sekitar 5 menit sebelum usai, Pedro yang kini memperkuat Chelsea, melakukan bicycle kick yang indah dan memperlebar keunggulan Barcelona dan sore itu mereka berhasil meraih 3 poin penuh setelah menang 2-0. Mungkin banyak yang bertanya-tanya, apakah pantas mengeluarkan uang €130 untuk menonton 2 jam pertandingan bola ? Kalau Anda fans bola, tentu jawabannya sangat pantas karena bisa menyaksikan langsung para pemain bintang idola, namun kalau Anda tidak suka bola atau olahraga, saya tetap beranggapan ini adalah pengalaman yang boleh dicoba setidaknya sekali seumur hidup karena setidaknya Anda bisa merasakan atmosfir pertandingan kelas dunia, melihat stadion dari dalam maupun luar, berada di antara puluhan ribu suporter yang dengan antusias tinggi terus mendukung klub mereka selama 90 menit penuh, dan bisa membagikan cerita ini ke teman ataupun saudara yang sangat menyukai sepakbola. Day 6 - Andorra (Minggu, 10 Mei 2015) Andorra, negara kecil yang tidak memiliki airport dan terjepit antara Spanyol dan Perancis ini, bisa diakses dengan mudah melalui Barcelona. Ada banyak pilihan bus untuk menuju ke sana namun kalau Anda tidak punya agenda untuk melakukan hiking, maka ada bagusnya memilih opsi daytour seperti yang kita ambil, karena selain kita diberikan waktu cukup untuk mengitari pusat kota Andorra de la Vella, kita juga punya kesempatan untuk mampir di salah satu desa kecil, Baga dan juga Mont Louis, Perancis. Pagi hari sekitar jam 7 kita sudah hadir di tempat berkumpul dan karena Andorra bukan merupakan destinasi impian yang umum, maka kebetulan yang jadi peserta tur hari itu mayoritas manula yang ikut cruise dari Amerika. Yang menarik dari mereka ini ada sepasang traveler yang sudah berumur 70 tahun lebih yang sudah berkeliling ke lebih dari 100 negara dan fisik mereka masih terlihat segar dan kuat. Lucunya mereka belum pernah menginjak Indonesia, mungkin sedikit terintimidasi dengan berita-berita terorisme, entahlah, namun setelah kita cerita sebagian keindahan Indonesia, mereka tertarik untuk datang apabila ada kesempatan nanti. Sekitar 1 jam lebih, kita jalan menuju utara dan mampir sebentar di salah satu kafe kecil untuk sarapan singkat, sebelum lanjut menuju Baga. Pemandangan yang indah terbentang di sepanjang perjalanan, terlihat bukit dan lembah yang hijau, ada danau kecil, berbagai macam variasi tanaman dan juga banyak bangunan rumah yang bagus. Desa Baga ini kecil dan sangat sepi, penduduk lokal-nya sedikit, dan kita hanya butuh waktu 15 menit untuk mengitari Baga. Ada satu gereja tua yang sudah lama berdiri dan rupanya ini adalah salah satu attraction kota Baga, selain alun-alun yang dikelilingi oleh beberapa kafe kecil. Seperti kebanyakan tempat di Eropa, bangunan gereja memang sering menjadi objek wisata oleh mayoritas turis karena biasanya masing-masing memiliki eksterior dan interior yang unik dan sering kali berbeda antara satu dan lainnya. Di samping itu, sebagian juga memiliki cerita-cerita sejarah yang menarik. Dari Baga, kita meninggalkan Spanyol dan melintasi perbatasan menuju Mont Louis, Perancis. Sekitar pukul 10 pagi waktu setempat kita tiba dan mampir lagi ke satu restoran kecil untuk menikmati croissant khas Perancis. Mont Louis ini bisa dikatakan area administratif kecil, atau dalam istilah pemerintahan Perancis, disebut juga 'commune'. Desa ini dikelilingi oleh dinding tinggi sehingga terlihat seperti benteng kecil dan view di luar gerbang sangat bagus. Kalau Anda sempat mampir kesini, Anda bisa menikmati view yang lebih bagus dari atas bukit yang bisa diakses dari dalam. Jumlah penduduk tidak banyak berbeda dengan Baga dan banyak turis seperti kita hanya mampir sebentar saja. Tujuan berikut dan terakhir adalah Andorra. Negara ini bukan bagian dari Schengen namun untuk masuk tidak diwajibkan Visa, tapi perlu diingat ketika Anda keluar dari Schengen dan akan kembali lagi, pastikan Anda punya akses 'multiple entry'. Walaupun hampir tidak pernah ada yang diperiksa ketika kembali ke Spanyol (atau Perancis), tidak ada salahnya untuk dipersiapkan dari Indonesia. Kebanyakan traveler datang ke Andorra untuk hiking dan main ski namun hal tersebut tidak memungkinkan kalau Anda hanya daytrip karena minimal harus nginap semalam agar bisa mulai dari subuh dan kembali pas sunset. Di tambah lagi pada waktu kita kesana, akses jalan menuju ke hiking area masih ditutup karena ada perbaikan jadi waktu hanya bisa dialokasikan untuk explore kota Andorra de la Vella. Bank, grocery store, restoran, kafe, berbagai macam toko berjejer di jalan utama kota ini. Buat para traveler yang demen shopping biasanya cocok karena negara ini tax-free sehingga harga-harga minuman alkohol, parfum, baju, dan sebagainya kadang kalau dihitung bisa berbeda sampai 15-20% dibanding Spanyol atau Perancis. Banyak warga Spanyol juga sering mampir kesini juga untuk menghabiskan weekend karena relatif sepi sehingga suasana-nya terasa santai dan relaxing untuk keluarga. Namun, seperti juga di Spanyol, kultur orang sini ngga banyak berbeda dengan Spanyol jadi kalau Anda tiba sekitar pukul 2 siang, sebagian toko malah tutup untuk 'siesta' atau istirahat siang dan mulai buka lagi sekitar jam 5 sore. Tapi tentunya mayoritas restoran dan kafe tetap buka, dan toko-toko yang besar yang paling sering didatangi turis pun buka. Icon kota ini bisa dibilang adalah jam pahatan Salvador Dali yang dinamakan 'The Nobility of Time'. Tidak sulit untuk menemukan jam ini karena ada di Piazza Rotonda. Dari tempat parkir utama bus, kita cukup jalan sekitar 10 menit. Karena tidak terlalu luas, Anda cukup menghabiskan waktu 3 jam untuk berkeliling Andorra de la Vella. Dari kota ini, kita akan jalan kembali ke Barcelona namun sebelumnya, kita naik dulu ke salah satu puncak bukit dimana ada satu gereja tua Sant Miquel Engolasters berdiri, dan yang paling menarik dari spot ini adalah view kota Andorra de la Vella yang jelas terhimpit antara dua gunung tinggi. Panorama dari sini sangat indah dan menjadi klimaks dari kunjungan kita ke negara kecil ini. Dari pengalaman kita mengunjungi Andorra, kalau Anda tidak ada rencana hiking, bisa disimpulkan akan lebih baik mengambil daytour ketimbang pergi sendiri dengan bus karena Anda akan dibawa mampir ke Baga dan Mont Louis namun kalau dari awal Anda ingin untuk mengunjungi ski resort atau naik gunung, tentunya lebih baik menginap semalam atau dua malam disana. Day 7 - Park Guell dan Sagrada Familia (Senin, 11 Mei 2015) Hari ini agenda kita agak santai karena tujuan kita hanya dua landmark saja yaitu Park Guell dan Sagrada Familia karena sore hari sekitar jam 5 kita sudah harus menuju airport untuk terbang ke Marakkesh, Maroko. Dua tempat ini berdekatan dan dapat dijangkau dengan taxi kurang lebih 15 menit saja dan termasuk dua lokasi favorit para turis karena selain dianggap sebagai bagian dari icon kota Barcelona, juga masuk ke dalam UNESCO World Heritage Site. Park Guell terletak di Carmel Hill sehingga untuk mencapai tempat ini akan lebih baik menggunakan bus karena halte-nya sangat dekat dengan pintu masuk ketimbang harus naik subway dan 'mendaki bukit' yang menghabiskan stamina. Yang menarik dari Park Guell ini adalah kita bisa menyaksikan keunikan karya Antoni Gaudi yang menggabungkan kreativitas seni dia dengan alam dan lokasi di perbukitan ini juga menyuguhkan pemandangan indah kota Barcelona dari ketinggian. Untuk masuk ke dalam taman ini, dikenakan biaya kurang lebih €7 dan tiket sebaiknya dibeli online untuk menghindari antrian panjang di pintu masuk. Umumnya, kita cukup menghabiskan waktu 1.5 jam untuk mengelilingi seluruh kompleks ini, termasuk melihat ke dalam dua bangunan utama yang terletak di pintu masuk utama namun ada juga warga lokal yang memanfaatkan taman ini sebagai lokasi piknik keluarga dan bersantai sambil menikmati view kota. Lokasi berikut yang kita tuju adalah Sagrada Familia dan kita menggunakan taxi agar lebih nyaman dan cepat. Biaya kurang lebih €10-€13 tergantung traffic dan kalau Anda pergi berdua atau lebih, ada baiknya menggunakan taxi untuk hemat waktu dan tenaga karena nanti akan banyak jalan sekitar Sagrada dan juga untuk turun tangga dari menara. Seperti layaknya kebanyakan landmark di Spanyol, tentu untuk masuk ke Sagrada Familia harus memiliki tiket dan sangat disarankan untuk beli online dari 2-3 minggu sebelumnya karena kalau mau antri hari H, terkadang Anda bisa menunggu sampai 2 atau 3 jam, bahkan lebih kalau lagi peak season. Sebelum masuk ke Sagrada, kita berjalan ke taman yang ada di seberang gereja untuk bersantai dan berfoto, kemudian mampir ke salah satu resto untuk lunch dulu. Sekitar jam 2 siang, kita bergegas menuju Sagrada dan antri sebentar (sekitar 15 menit) untuk pemegang tiket online, dan tiba di dalam, kita langsung takjub melihat megahnya disain Gaudi ini. Interior gereja ini dipenuhi dengan jendela tinggi sehingga dikelilingi oleh banyak sinar matahari yang membentuk warna pelangi. Lokasi cukup padat dengan turis, baik yang berdoa maupun sekedar berfoto. Di Sagrada, ada dua menara tinggi yang dinamakan Passion dan Nativity dan untuk pemegang tiket, Anda diperbolehkan untuk memilih salah satu menara. Di forum, banyak diskusi mengenai tower mana yang lebih baik, namun prinsipnya dua tower ini menawarkan view yang mirip dan dari kedua puncak menara, pengunjung bisa melihat interior dan exterior yang sama, tapi ada juga yang mengatakan lebih baik Passion saja karena sedikit lebih tinggi sehingga view lebih baik dari atas. Kita sendiri memilih Nativity karena kebetulan antrian lift juga tidak terlalu panjang dan kita puas, jadi saran saya, pilih saja antrian yang lebih sepi karena waktu cukup berharga. Sagrada Familia ini adalah landmark terakhir yang kita kunjungi di Barcelona dan sore itu kita segera kembali ke hotel untuk melakukan packing terakhir dan taxi sudah siap untuk membawa kita ke bandara untuk meninggalkan Spanyol menuju Maroko. Day 8 - Marrakech (Selasa, 12 Mei 2015) Kita mendarat di bandara Menara sekitar pukul 8 malam waktu setempat. Suasana di dalam bandara sudah agak lengang dan hampir semua turis mulai memadati money changer untuk menukarkan uang mereka ke dirham. Sangat disarankan untuk membawa EUR atau USD dan ditukar langsung di Maroko karena selisih akan cukup besar kalau Anda membeli dirham di negara lain. Kota Marrakech ini adalah salah satu pusat pariwisata Maroko, sempat tercantum sebagai destinasi terbaik TripAdvisor tahun 2015 dan mengundang banyak sekali turis Eropa dan Amerika untuk menikmati perbedaan kebudayaan dan kuliner yang ekstrim, namun untuk kita orang Indonesia yang merupakan negara mayoritas beragama Islam, pasti akan merasakan suasana yang sangat familiar dengan Marrakech. Perkembangan kota dan negara ini tergolong lambat, ini disebabkan karena ekonomi mereka tidak mampu bertumbuh pesat seperti Indonesia yang ditunjang dengan derasnya investasi asing dan berbagai macam komoditi perdagangan yang melimpah ruah. Terhimpit oleh luasnya gurun pasir membuat mereka juga tidak leluasa mengembangkan agrikultur sehingga turis merupakan sumber devisa utama. Secara umum, Marakkesh dikelilingi tembok yang membentengi kota tua (yang juga sering disebut Medina) dan berbatasan dengan lingkungan baru yang kebanyakan dipadati oleh imigran dan investor Perancis (biasa disebut Gueliz). Di dalam Medina, bertebaran hotel-hotel khas Maroko yang dinamakan 'riad' dan sangat disarankan untuk menginap di 'riad' untuk menikmati suguhan interior otentik dan juga mendapatkan berbagai macam informasi penting dari owner maupun helper-nya. Mayoritas turis yang tidak mempunyai informasi banyak mengenai kota ini biasanya akan kaget ketika pertama kali menginjakkan kaki disini karena selain kesan kumuh terhampar di berbagai sudut kota, mayoritas orang lokal berasa terlalu 'friendly' ketika menghampiri turis baik menawarkan dagangan ataupun layanan mereka. Traveler wanita sebaiknya tidak jalan sendiri untuk menghindari hal yang tidak diinginkan jadi paling baik berdua atau bertiga dan memilih jalan yang ramai, atau ditemani guide lokal yang terpercaya. Malam itu, kita langsung beristirahat di riad karena besoknya jam 9 pagi, kita sudah janji untuk bertemu dengan Youssef yang bisa dikontak melalui Tripadvisor (Marrakech Tour Guide - Private Tours). Day 9 - Marrakech (Selasa, 12 Mei 2015) Setelah sarapan pagi, kita memulai hari dengan bertemu dengan Youssef yang sudah menunggu di ruang tamu riad kita. Sangat disarankan untuk memanfaatkan jasa tour guide lokal ketika Anda pertama kali datang ke Medina karena ada tiga faktor penting yaitu kita bisa mengetahui dan mengenal lebih dalam sejarah dan budaya dari orang lokal serta lingkungan sekitar; kita tidak akan tersesat dalam labirin Medina dan menghemat waktu untuk tahu tempat-tempat penting maupun yang rawan; kita bisa bertanya mengenai tempat makanan favorit orang lokal, kudapan ringan, juga meminta dia untuk membantu menawar barang/souvenir. Youssef mengajak kita untuk mencari taksi dan menuju ke Jardin Majorelle. Lokasi taman ini ada di Gueliz sehingga agak jauh dari Medina. Taman yang dimiliki oleh mendiang designer Yves Saint Laurent ini menyimpan berbagai macam koleksi kaktus dan tanaman, tersebar mengelilingi kolam kecil dan bangunan museum suku Berber dengan warna biru cerah. Lokasi ini termasuk salah satu favorit turis dan banyak spot menarik untuk berfoto. Setelah puas di sana, kita kembali ke Medina dan mulai berjalan menuju Bahia Palace. Bulan Mei sebenarnya sudah terlalu panas untuk berjalan karena menjelang jam 12 siang, suhu bisa mencapai 42 derajat dan menurut Youssef, waktu terbaik adalah awal Maret ketika suhu berkisar antara 20-25 derajat. Tiba di Bahia, Youssef membawa kita mengunjungi ruangan demi ruangan sambil bercerita mengenai sejarah dari istana ini. Tujuan berikut adalah melewati Koutobia Mosque dan mampir di Saadian Tombs. Mausoleum ini merupakan tempat peristirahatan keluarga dinasti Saadi yang hidup di abad ke-16 dan kita diperbolehkan untuk mengambil foto di sini. Karena tempat ini tidak terlalu luas, maka biasanya 15-20 menit sudah cukup dan kita mampir ke salah satu restoran untuk makan siang. Setelah makan siang, Youssef membawa kita menelusuri labirin Medina dari satu gang ke gang yang lain, dari satu souk ke souk yang lain. Dia mengatakan bahwa semua turis tanpa GPS yang datang ke sini sudah pasti akan tersesat dan banyak yang menghabiskan waktu ber-jam jam untuk bisa balik ke hotel mereka namun untuk mereka yang cuek, pengalaman tersesat ini memang yang di cari. Kita mending cari aman karena berabe kalau tersesat dan kecopetan sementara masih ada rencana ke Sevilla 4 hari dan kembali lagi ke Madrid. Youssef tinggal tidak terlalu jauh dari Medina dan hampir semua pedagang kenal dia. Ini keuntungan jalan bareng dia karena selain tidak akan ditipu dan diganggu, biasanya buat yang senang belanja barang macam-macam mulai dari souvenir, baju, sepatu Maroko, lampu, dan sebagainya bisa dapat harga terbaik. Kita diajak berputar mengunjungi tempat-tempat esensial di Medina termasuk pengolahan besi dan dapur pembuatan kue sebelum akhirnya kita diantar lagi ke riad untuk beristirahat. Persis jam 19.30, kita ditunjukkan jalan terdekat menuju Djemma El-Fna. Ini adalah alun-alun utama Medina, tempat yang paling tersohor di Marrakech dimana berbagai macam pedagang berkumpul, tukang makanan dan jajanan, pawang ular, pertunjukan topeng monyet, dan sebagainya. Bukan menjadi hal yang asing buat kita warga Indo yang sering melihat pasar malam, namun buat para bule, melihat 'organized chaos' seperti ini tentu menjadi atraksi yang tidak lazim. Untuk mendapatkan view yang maksimal, ada baiknya naik ke salah satu restoran terdekat dan pesan saja satu atau dua minuman ringan yang penting bisa nongkrong di salah satu meja, karena biasanya makanan di tempat 'touristic' seperti ini tidak enak dan mahal. Setelah puas mengambil foto, coba makan di salah satu stall yang ada di bawah. Jangan mengharapkan makanan senikmat di Indo namun perlu dicoba untuk sekedar pengalaman. Karena masih belum terlalu familiar sama jalan dan lingkungan sekitar, kita memutuskan untuk kembali ke hotel sekitar jam 9 malam karena jalanan masih relatif ramai sehingga tidak terlalurawan kalau tersesat. Walaupun menurut Youssef, tingkat kriminalitas di Marrakech sangat rendah, tetap lebih baik untuk menjaga kemungkinan terburuk dan hindari hal-hal yang bisa mengundang bahaya. Day 10 - Marrakech - Ouarzazate (Rabu, 13 Mei 2015) Pagi itu sekitar jam 07.00 kita sudah siap untuk berangkat karena perjalanan menuju Ouarzazate cukup jauh, sekitar 4 jam dari Marakkesh. Kita sudah booking daytrip service ke Ait-Ben-Haddou dari Indonesia melalui Youssef juga dan memang landmark tersebut merupakan salah satu highlight Maroko, selain sand dunes yang tersohor itu di dekat Merzouga. Supir-nya yang bernama Ali sudah tiba di riad dan satu hal yang mengecewakan yaitu Ali tidak bisa berbahasa Inggris dan hanya fasih bahasa Perancis dan Arab saja. Jadwal memang sudah ada di tangan dia tapi sayangnya kita tidak bisa ngobrol banyak untuk tanya hal-hal menarik yang kita lihat sepanjang perjalanan, namun karena tidak ada opsi lain, ya sudah kita tetap nekad saja jalan. Ali sendiri orangnya ramah dan terlihat friendly, terbukti dari antusiasme-nya untuk terus mengajak ngobrol dengan bahasa Perancis di selingi dengan 1-2 kata Inggris, namun apa daya, kita cuma bisa ketawa karena ngga ngerti. Jalanan menuju luar kota relatif sepi, mungkin karena hari kerja, dan di kiri kanan terlihat agak lengang dengan beberapa rumah ber-cat merah khas bangunan Marrakesh. Dua jam pertama, kita berhenti di salah satu spot dengan view landscape padang rumput berlatar belakang gunung yang bagus. Setelah itu, ada satu spot dengan pemandangan deretan rumah tradisional suku Berber yang di bangun di area perbukitan. Tidak lama kemudian, kita sudah memasuki 'Tizi Tichka Pass' - salah satu jalanan berkelok yang di anggap berbahaya karena tidak ada pembatas jalan dan biasanya di sarankan hanya untuk driver yang sangat berpengalaman. Separuh jalan, kita berhenti di salah satu puncak bukit untuk menikmati view yang spektakuler. Memang tidak salah apa yang di katakan Patrick, pemilik Riad yang kita tempatin, bahwa landscape menuju Ait Ben Haddou memang salah satu yang terbaik di Maroko dan jangan sampai di lewatkan apabila berkunjung ke Marrakesh. Akhirnya, setelah menempuh perjalanan hampir 4 jam, kita tiba di kota Ouarzazate. Ada dua lokasi menarik di kota ini, yang pertama yaitu Atlas Film Studio - lokasi syuting yang sering dipakai sutradara Hollywood untuk film-film seperti Kingdom of Heaven, Alexander The Great, Lawrence of Arabia, dan sebagainya. Yang kedua adalah Taourirt Kasbah, semacam istana tua dengan arsitektur klasik suku Berber. Di tempat ini, sering sekali Anda ditawari jasa guide oleh orang lokal, yang mengesalkan kadang mereka sangat persisten walaupun sudah ditolak, namun apabila kita ingin tahu detail mengenai apa yang terjadi di setiap sudut ruangan ini, guide tersebut sangat membantu. Selain interior yang bagus, view ke luar yang bisa terlihat dari jendela-jendela kecil juga menawan. Selesai makan siang di restoran yang ada di dekat kasbah, kita pun lanjut menuju Ait Ben Haddou. Landmark ini pun sering di jadikan lokasi syuting film karena bentuk-nya seperti benteng kuno dengan exterior unik dan juga termasuk dalam daftar UNESCO World Heritage Site. Untuk menuju ke situs ini, dari parkiran yang berada di atas bukit, kita harus turun menuju ke bawah melalui anak tangga dan menyeberang sungai dangkal untuk sampai di kasbah. Karena suasana yang sangat terik dan juga kita sudah melihat bagian dalam kasbah Taourirt, kita memutuskan untuk tidak mengeksplorasi Ait Ben Haddou namun hanya berfoto dan menghabiskan waktu di sekitar lokasi saja. Setelah puas berfoto, kita pun kembali ke parkiran untuk pulang ke Marrakesh. Biasanya, untuk yang punya waktu 2-3 hari ekstra, dari sini bisa lanjut menuju Merzouga dengan waktu tempuh sekitar 5-6 jam dan menginap di sana untuk menikmati pemandangan sand dunes, namun karena kita harus berangkat menuju Sevilla besok hari, maka kita harus melewatkan kesempatan ini. Perjalanan pulang melewati 'Tizi Tichka Pass' menyuguhkan kita pemandangan bagus dari sisi yang berbeda dan pastikan jangan terlelap karena banyak spot menarik untuk diabadikan dengan kamera. Kita tiba di Marrakesh sekitar jam 8 malam, walaupun langit masih terang namun kita terlalu lelah untuk berkeliling Medina lagi jadi kita putuskan untuk istirahat di riad saja sambil packing santai agar besok pagi masih sempat jalan sebentar sebelum ke airport. Day 11 - Marrakech / Sevilla (Kamis, 14 Mei 2015) Setelah istirahat cukup, pagi hari sekitar pukul 8 kita sarapan dan kemudian menyempatkan diri untuk berkeliling sebentar di Medina karena masih ada waktu sekitar 3 jam sebelum kita ke airport. Saking ngebet dan 'nafsu' terhadap turis, terkadang untuk sebagian orang, Marrakesh menjadi berasa 'tidak aman' karena di sepanjang jalan, para pedagang maupun yang menawarkan jasa sering kali sangat agresif. Kita sempat ditawarin oleh salah satu pemandu wisata untuk mengantarkan kita ke tannery (atau tempat pengolahan kulit binatang untuk menjadi kulit yang bisa digunakan untuk industri) yang memang menjadi salah satu spot turis namun karena orang lokal tersebut terlihat sangat antusias untuk mengantarkan kita, kita malah memutuskan untuk batal karena selain kita khawatir di bawa ke tempat yang terlalu asing sehingga kita sulit untuk balik ke riad, kita juga khawatir kalau nanti dikerubutin oleh mereka dan dimintain uang (atau lebih apes lagi, dirampok). Di forum Tripadvisor, banyak yang ternyata mengeluh karena jadi korban 'tannery scam', jadi usahakan selalu waspada dan jangan lengah. Setelah membeli beberapa souvenir, kita mampir ke restoran Fatima Berbere yang direkomendasi Patrick untuk makan siang. Ternyata restoran ini juga mendapatkan rating yang cukup tinggi di Tripadvisor. Soal rasa, termasuk enak apabila dibandingkan dengan beberapa restoran yang pernah kita coba di Marrakesh, namun tentunya kalah dengan makanan Indonesia. Yang jadi masalah, owner-nya kesulitan berbahasa Inggris jadi kita tidak bisa bertanya banyak ke dia soal makanan dan lainnya. Setelah makan dan balik ke riad, kita pamit ke Patrick yang sudah menjadi friendly host dan segera ke airport untuk terbang menuju Sevilla. Perjalanan menuju Sevilla hanya memakan waktu sekitar 1.5 jam saja dan kita tiba di ibukota area Andalusia tersebut sekitar pukul 2 siang. Taxi mengantarkan kita ke hotel Monte Carmelo dan setelah check-in dan istirahat sebentar, kita bersiap untuk jalan santai menuju tujuan pertama, Plaza de Espana. Lokasi hotel ini tergolong strategis karena cukup dekat dengan subway dan berada tidak jauh dari sungai Guadalquivir sehingga hanya butuh sekitar 15-20 menit untuk berjalan menuju Plaza Espana. Cuaca di pertengahan Mei sudah bisa dibilang panas jadi kalau Anda berjalan kaki sekitar pukul 4 sore, suhu bisa mencapai 30-32 derajat dan walaupun udara kering, sinar matahari yang terik bisa cepat menguras tenaga. Lokasi Plaza Espana ini bersebelahan dengan taman Maria Luisa sehingga cocok banget untuk berjalan santai maupun jogging ringan. Banyak spot foto yang bagus di Plaza Espana dan menurut kita, termasuk salah satu plaza yang sangat bagus dengan berbagai ukiran indah. Sore itu kita menghabiskan waktu di sekitar plaza dan taman dan kemudian berjalan santai balik menuju hotel menyusuri jalan di pinggir sungai. View menjelang sunset di sekitar jembatan sangat indah dan di sepanjang jalan kita ketemu banyak orang yang sekedar olahraga sore maupun menikmati pemandangan sambil mengobrol, street artist yang nongkrong sambil melukis foto wajah, maupun keluarga yang lagi asik menikmati coffee break di kafe. Kota Sevilla ini memang sangat friendly untuk pejalan kaki dan dengan tata kota yang rapi dan tergolong bersih, kota ini wajib dikunjungi kalau Anda mempunyai kesempatan untuk berwisata ke Spanyol selatan. Day 12 - Sevilla (Jumat, 15 Mei 2015) Kita mengawali hari kedua di Sevilla dengan mengunjungi salah satu landmark terbaik kota ini yaitu Royal Alcazar of Seville. Konon banyak yang mengakui bahwa istana ini adalah salah satu yang terbaik di Spanyol dan juga masuk ke dalam daftar UNESCO World Heritage Site. Awalnya dibangun oleh raja Moor (dari Maroko) ketika mereka melakukan invasi ke Spanyol dan berhasil, dan kemudian dipugar oleh bangsa Spanyol ketika mereka berhasil mengusir bangsa Moor. Istana ini sangat bernuansa Arabic namun juga kental dengan influence Eropa sehingga menjadikan Alcazar sebagai satu kompleks bangunan yang unik. Selain film 'Kingdom of Heaven' yang mengambil salah satu pelataran sebagai lokasi syuting, beberapa episode 'Game of Thrones' juga pernah menjadikan Alcazar sebagai setting film tersebut. Dari Alcazar, kita berjalan sekitar 15 menit menuju lokasi berikutnya yaitu Catedral de Sevilla (Sevilla Cathedral) yang juga merupakan landmark UNESCO. Bangunan gereja di Eropa termasuk bagus dan layak untuk didatangi karena eksterior maupun interior-nya sangat mengagumkan. Detail pengerjaannya patut diacungi jempol dan umumnya kita bisa naik ke salah satu menara untuk menikmati pemandangan kota dari ketinggian. Setelah puas memotret kota Sevilla dari puncak menara Giralda, kita turun dan mampir ke salah satu restoran di sekitar Barrio Santa Cruz untuk makan siang dan kemudian melanjutkan eksplorasi area kota tua Sevilla. Ada satu landmark unik yaitu Metropol Parasol yang juga dikenal dengan nama Las Setas de la Encarnacion. Bangunan ini berbentuk seperti jamur dan Anda bisa naik ke atas untuk menikmati pemandangan kota Sevilla. Di sekitar lokasi ini juga ada satu jalan panjang yang dipenuhi dengan kafe, restoran, maupun toko, jadi buat yang seneng nongkrong ataupun shopping, cocok juga untuk melepas penat dengan bersantai di sini, sekedar ngopi, ngebir, ataupun menikmati nyanyian artis jalanan. Setiap sudut lorong di sekitar area ini sangat menarik untuk dijelajahi karena banyak toko kecil yang menawarkan souvenir unik, makanan ringan yang membuat kita penasaran untuk mencoba, maupun bangunan-bangunan kuno khas Eropa yang bagus untuk dijadikan latar belakang foto. Karena waktu masih menunjukkan pukul 6 sore, kita memutuskan untuk berjalan santai sekitar 30 menit menuju hotel sambil mampir di salah satu restoran fast food untuk makan malam. Di peta terlihat tidak jauh, namun karena kita sudah kehabisan tenaga dari pagi hari, perjalanan balik terasa sangat melelahkan. Setelah tiba di hotel dan selesai mandi, tidak lama pun kita langsung terlelap. Day 13 - Jerez de la Frontera (Sabtu, 16 Mei 2015) Awalnya pada waktu kita menyusun itinerary di Spanyol, kita tidak tahu mengenai adanya 'Horse Fair' yang setiap tahun diadakan di kota Jerez sampai saya membaca di forum Tripadvisor kalau ada traveller yang setiap tahun pasti menyempatkan waktu untuk menghadiri acara ini. Kebetulan tanggal-nya cocok jadi kita memutuskan untuk tidak melewatkan acara ini dan sekalian penasaran juga ingin melihat seberapa meriah sampai ada yang setiap tahun selalu balik. Festival ini dikenal juga dengan nama 'Feria de Caballo' dan ternyata menjadi satu festival penting untuk rakyat Spanyol dan biasanya diadakan setiap pertengahan bulan Mei dan berpusat di kota Jerez yang terletak sekitar 90km dari Sevilla. Selama seminggu penuh, rakyat akan berpesta di festival ini dan umumnya hampir seluruh pusat perbelanjaan dan kantor akan tutup, kecuali untuk beberapa minimarket yang biasanya masih buka di siang hari. Umumnya, pengunjung lokal akan mengenakan pakaian tradisional Spanyol dan yang paling terkenal adalah pakaian wanita yang disebut Flamenco dress. Banyak kereta kuda yang dihias dan mereka akan berkeliling mengitari area festival. Nuansa-nya terasa seperti berada di awal abad ke-19 dan di setiap restoran yang juga penuh dengan dekorasi, masyarakat lokal akan bernyanyi dan menari sambil menenggak berbagai macam cocktail. Sangat mudah apabila Anda ingin mengunjungi Jerez, cukup membeli tiket kereta secara online (sangat disarankan untuk mencegah kehabisan tiket) dan datang saja ke stasiun terdekat di Sevilla sesuai dengan yang tertera di tiket dan perjalanan hanya memakan waktu sekitar 1 jam. Dari stasiun Jerez, Anda bisa berjalan santai menuju lokasi festival sekitar 20-30 menit, namun jangan heran kalau suasana jalan sangat lengang dan banyak toko tutup karena biasanya warga sudah memadati festival dari pagi, bahkan ada yang tidak pulang dari malamnya. Bagi yang membawa anak kecil, di seberang lokasi ada theme park dadakan buat anak-anak. Cocok apabila anak-anak sudah bosan dengan parade kuda dan kostum dan ada juga beberapa kafe untuk melepas penat dengan beristirahat dan menghilangkan rasa haus dengan minuman dingin dan segar. Kota Jerez sendiri relatif kecil dan mungkin dalam 1 hari sudah cukup untuk dijelajahi namun buat yang penasaran ingin melihat bagaimana 'Feria de Caballo' di malam hari yang rasanya akan lebih meriah dengan variasi lampu yang berwarna-warni, boleh dipertimbangkan untuk menginap satu malam di sini. Kita sendiri merasa sudah puas menghabiskan waktu sekitar 4 jam di sana dan sore hari kita balik lagi ke Sevilla dengan menggunakan kereta terakhir. Apabila Anda kebetulan datang ke Sevilla pada waktu tidak ada festival ini, akan lebih baik tidak ke Jerez namun memilih tujuan daytrip lain seperti Cordoba, Malaga, ataupun Granada karena tidak ada yang menarik dari kota Jerez sehingga magnet utama-nya memang 'Horse Fair' saja. Day 14 - Sevilla (Minggu, 17 Mei 2015) Jadwal kita di hari terakhir di Sevilla sebetulnya agak longgar makanya kemarin sempat terpikir untuk mengambil satu daytrip dadakan tapi kita khawatir kecapean jadi kita putuskan untuk melihat beberapa tempat yang belum sempat didatangi, terutama di bagian utara kota. Tujuan pertama kita menuju ke kawasan Triana. Lokasi ini tidak begitu jauh dari Alcazar dan merupakan tempat kelahiran tarian Flamenco khas Spanyol. Tadinya kita berpikir mau mencari satu kafe kecil untuk sekedar lunch sambil menonton Flamenco tapi ternyata hari Minggu adalah hari istirahat untuk Spanyol (dan juga Portugal) jadi banyak kafe yang meniadakan pertunjukan. Sayang juga tapi memang nonton Flamenco bukan prioritas kita, jadi kita cukup mengeksplorasi area sekitar sana dan mampir ke salah satu pasar bersih untuk sekedar melihat kegiatan orang lokal di hari Minggu. Pasar saja termasuk sepi dan ada beberapa restoran kecil yang masih buka namun lebih banyak counter yang tutup. Di dekat pasar tersebut, ada satu toko unik yang menjual pernak pernik dan souvenir berbau Flamenco. Harga cukup tinggi namun kualitas produk memang terlihat sangat bagus. Menjelang makan siang, kita memutuskan untuk menuju ke Nervion Plaza. Alasannya karena kita pikir karena mall, pasti banyak toko dan restoran yang buka, di samping itu, lokasinya juga persis di depan Ramon Sanchez-Pizjuan Stadium, kandang klub sepakbola kebanggan kota Sevilla. Tiba disana, kita cukup kaget, ternyata mall saja toko semuanya pada tutup dan restoran pun hanya sebagian yang buka. Jadi memang berbekal pengalaman ini, ada baiknya jadwal hari Minggu diatur untuk daytrip ke luar kota atau nonton bola. Setelah makan siang, kita pun bengong karena kebingungan mau kemana lagi soalnya landmark kota banyak yang sudah didatangi. Setelah mengecek tripadvisor dan Google, akhirnya pilihan jatuh ke Basilica de la Macarena. Ini adalah salah satu gereja kecil yang juga cukup tersohor di sana, dan kita juga penasaran untuk melihat area neighbourhood sekitar Macarena ini. Tiba di sana, ternyata gereja baru akan dibuka untuk umum pada pukul 5 sore, jadi kita nongkrong dulu di salah satu kafe kecil untuk menikmati teh dan dessert. Interior dari Basilica ini memang termasuk cantik namun area sekeliling gereja ini termasuk 'gersang' jadi kalau waktu Anda terbatas di Sevilla, ada baiknya fokus di Cathedral saja. Sekitar pukul 7 malam, kita kembali ke hotel dan makan di salah satu restoran sekitar situ. Day 15 - Madrid (Senin, 18 Mei 2015) Berbekal tiket PP Jakarta - Madrid, kita pun harus kembali ke Madrid karena besok di pagi hari, kita sudah harus berangkat ke airport. Kita naik kereta cepat menuju stasiun Madrid dan perjalanan memakan waktu sekitar 3 jam dengan tiket yang sudah kita pesan dari Jakarta. Pemandangan selama perjalanan tidak begitu bagus karena banyak area yang gersang jadi untuk yang tertarik mengambil opsi lebih murah, boleh dipikirkan kereta malam dengan waktu tempuh sekitar 6-8 jam. Tiba di Madrid, kita pun kembali ke hotel Ibis yang merupakan hotel yang kita tempati di 3 hari pertama. Setelah check in, kita menuju ke area Salamanca. Ini adalah kawasan perbelanjaan elite di Madrid. Bertebaran banyak branded stores dan bisa dibilang merupakan surga yang hobi shopping. Selain brand-brand terkenal, di area ini juga banyak toko-toko lokal yang cukup menarik untuk di-browse. Area Salamanca ini berdampingan dengan Retiro Park dan di dekat sini juga ada Plaza de Colon, satu square yang cukup luas dengan fountain yang dibangun sebagai monumen penghormatan kepada Christopher Columbus. Menjelang sore, kita memutuskan untuk mengunjungi Principe Pio, salah satu pusat perbelanjaan di Madrid untuk sekedar menghabiskan waktu dan mencari souvenir. Tidak banyak barang unik yang bisa Anda temukan disini namun dengan lokasinya yang tidak jauh dari Palacio Real de Madrid dan Anda bisa menemukan banyak restoran disini, mall kecil ini bisa menjadi alternatif untuk melepas lelah dan menikmati dinner. Day 16 - Madrid / Jakarta (Selasa, 19 Mei 2015) Setelah check out dari hotel, kita pun menuju ke airport untuk kembali ke Jakarta. Perjalanan 2 minggu ini buat kita sangat berkesan namun kita merasa akan lebih optimal lagi kalau kita bisa menghabiskan 2 hari terakhir di Lisbon, Portugal karena lokasi kota tersebut sebetulnya tidak terlalu jauh dari Sevilla namun sayang tiket yang kita beli adalah PP sehingga kita harus kembali ke Madrid. Selain itu, kita memang kesulitan untuk mengatur jadwal ke Portugal karena penerbangan dari Marrakesh ke Sevilla tidak setiap hari ada. Di antara ketiga kota di Spanyol yang kita datangi, Barcelona adalah kota yang terbaik dengan pilihan daytrip yang menarik, juga memungkinkan untuk menjadi lokasi awal Cruise Tour. Sevilla juga wajib dikunjungi walaupun sebetulnya cukup 2 hari saja untuk menikmati kota tersebut dan selebihnya untuk daytrip. Madrid adalah kota bisnis jadi sangat cocok untuk yang doyan shopping, clubbing, nongkrong, layaknya Anda menikmati Jakarta, Hongkong, ataupun Sydney. Dari Barcelona, usahakan mampir ke Andorra, karena selain menambah satu negara yang dikunjungi, tempat ini tidak jauh dari Barcelona dan banyak pemandangan yang indah selama perjalanan kesana. Akan lebih baik juga kalau bisa nginap satu malam dan hiking di pagi hari karena salah satu highlight utama Andorra adalah gunung. Maroko relatif kuno dan terkesan agak kumuh terutama di kawasan Old City namun tentu menyimpan banyak cerita sejarah, budaya, dan lokasi yang cantik, terutama Sahara desert. Untuk pemegang paspor Indonesia bebas masuk tanpa visa. Jangan dilewatkan kalau Anda punya waktu 3-4 hari karena tidak jauh dari Spanyol dan biaya hidup serta penginapan di sana pun tidak mahal. Selain Marrakesh, Anda juga bisa mengunjungi Casablanca, Fes, Essaouira, dan tentunya Merzouga untuk mencoba pengalaman nginap di padang pasir. * * *
  6. Halo Jalanerss, Ini lanjutan cerita saya kemarin di Polandia. Monggo disimak! Pernahkah kalian menginap di hostel? Pengalaman pertama tidur di hostel saya alami sewaktu mengunjungi Kraków. Sebagai traveler pemula, saya mempersilahkan Kim untuk memilih penginapan selama di Polandia. Tentu saja selanjutnya, kami akan mengecek bersama dan memutuskan apakah tempat itu cukup oke dari segi lokasi, fasilitas, dan harga. Hostel tersebut hanya memiliki dua atau tiga kamar yang masing - masing diisi 4 hingga 8 orang atau 2 sampai 4 tempat tidur bertingkat per kamar. Kami sampai pada pukul 11 malam dan ternyata seluruh tempat tidur terisi. Semua penghuni kamar ada yang sudah tidur dan posisi saat itu, lampu telah dimatikan. Saya dan Kim hampir tidak bisa melihat apapun karena beberapa orang keberatan jika kami harus menyalakan lampu. Bagian terlucu sekaligus terparah adalah sepanjang malam saya hampir tidak tidur karena masing - masing penghuni kamar (selain kami lho ya!) mulai mendengkur bersahut-sahutan hingga pagi. Menurut rencana awal kami akan menginap di hostel ini selama 2 malam, namun saat sarapan kami bertekad untuk pindah hostel. Kim menemukan sebuah hostel dengan fasilitas kamar pribadi untuk 2 orang dan dekat sekali dengan pusat kota di kawasan Old Town dengan tarif 20 Euro per malam. Saya dengan mantap mengiyakan karena lelah dengan suara orkes tenggorokan tanpa jeda sepanjang malam itu. Tak lupa kami pamit dengan penjaga hostel sebelum pergi. Agak percuma sebenarnya, karena dia tidak lancar juga berbahasa Inggris. Kelak, pengalaman hostel ini akan menjadi joke yang tidak akan tergantikan sepanjang masa antara Kim dan saya. Kami harus setengah berlari ke stasiun agar tidak terlambat mengejar kereta ke Auschwitz. Saya melirik tiket saya, menurut jadwal kereta akan berangkat pada pukul 09.10 pagi. Tepat pukul 9 kami sampai ke stasiun. Cobaan kedua kembali menghampiri karena tidak terdapat papan yang memuat tulisan nomer peron. Hanya ada list kereta dengan nama tujuan dan jam keberangkatan. Herannya, kami tidak menemukan kereta yang akan diberangkatkan pada pukul 09.10 di layar. Lagi - lagi tidak ada satu pun petugas yang bisa ditanya. Dengan langkah tergesa-gesa, saya memutuskan untuk naik ke salah satu peron dan mengecek kereta mana yang sekiranya siap berangkat. Saya melihat ada satu kereta di peron seberang. Spontan saya berkata kepada Kim untuk menuju ke arah kereta tersebut. Kemungkinan besar ini adalah kereta kami, meskipun jam keberangkatan yang tertera tidaklah cocok. Selain itu, ada beberapa petugas di dekat kereta yang bisa ditanya, pikir saya. Kami pun menghampiri kereta, berusaha untuk bertanya apakah kereta ini menuju ke Auschwitz. Petugas ini, sekali lagi tidak bisa berbahasa Inggris. Kami sudah cukup putus asa, bayangan ketinggalan kereta sudah pasti menjadi kenyataan, hingga akhirnya muncul seorang petugas perempuan yang meminta kami masuk ke kereta tersebut. Kami mengikutinya dan di dalam gerbong itu ada empat orang lainnya yang telah duduk disana. Petugas itu berbicara dengan salah seorang penumpang perempuan berambut pirang. Perempuan ini ternyata orang Polandia juga yang puji syukur alhamdulillah, bisa berbahasa Inggris. "Kereta ini tidak menuju Auschwitz. Entah bagaimana, kereta Auschwitz yang terjadwal pada pukul 09.10 itu sebenarnya tidak ada. Ada kesalahan di bagian online sepertinya." Kim dan saya mengerutkan kening seketika. Kalau ini terjadi di Belanda, pasti kantor NS (perusahaan kereta di Belanda) sudah pasti bakal didemo seluruh penumpang. "Jadi nanti kita akan diturunkan di sebuah stasiun dan kereta yang menuju Auschwitz akan menunggu kita disana.", tambahnya lagi. Sejurus kemudian, kereta pun mulai bergerak menjauhi peron. Dalam hati saya berkata, "Keren banget nih! Baru kali ini kereta yang menunggu penumpang." Langsung saya merasa seperti orang penting. Sepanjang perjalanan, kami berkenalan dengan 4 orang penumpang lainnya, yang kebetulan sama-sama terjebak kereta fiktif ke Auschwitz. Perempuan pirang tadi sebut saja Amy. Ia asli dari Polandia. Dan di sebelahnya sang pacar, sebut saja Adam, lelaki berkulit cokelat berkewarganegaraan Jerman. Dua orang lainnya, panggil saja Josh dan Tom, dua remaja dari Amerika yang sedang melakukan perjalanan keliling Eropa. Entah dari mana mereka sebelumnya, keduanya membawa tas ransel besar dan papan besar seperti papan snowboarding. Sepanjang perjalanan kami lebih banyak mengobrol dengan Amy dan Adam. Mereka bercerita baru saja pindah ke Singapura dikarenakan Amy mendapatkan promosi dari kantornya. Selain itu, Amy juga banyak berkisah tentang cerita -cerita perang dunia kedua, yang banyak berhubungan dengan Auschwitz. Kamp komsentrasi di desa Auschwitz adalah kamp konsentrasi NAZI yang terbesar saat perang dunia kedua. Saat perang dunia kedua berlangsung, NAZI melancarkan propaganda anti semit (anti yahudi) besar - besaran di hampir seluruh daratan Eropa. Tiap-tiap Yahudi diwajibkan untuk memasang simbol Bintang David di lengan mereka. Setelah itu, mereka merelokasi tempat tinggal orang Yahudi ke daerah tertentu yang dikenal dengan sebutan Ghetto. Para tentara NAZI kemudian memaksa orang Yahudi untuk keluar dari negara mereka. Dengan dalih akan dikembalikan ke negeri asal mereka, tentara NAZI memberangkatkan ribuan orang dengan puluhan kereta, tak lain dan tak bukan menuju kamp-kamp konsentrasi, salah satunya di Auschwitz. Orang - orang Yahudi tersebut tidak sadar bahwa perjalanan ini bisa jadi merupakan akhir dari kehidupan mereka. Mayoritas anak - anak, wanita, dan lansia akan langsung dibunuh secara massal di kamp ini dengan beberapa cara. Sementara pria yang masih kuat akan dijadikan budak, anak -anak kembar dan ratusan lainnya akan dijadikan kelinci percobaan para dokter NAZI. Peristiwa pemusnahan orang - orang Yahudi pada masa ini disebut Holocaust. Saat mendengar cerita Amy, saya hampir menitikkan air mata. Saya tidak terlalu mengetahui detil peristiwa Holocaust. Ingatan saya kemudian terbang ke masa- masa SMP dan SMA. Buku sejarah hanya menyebutkan kata ini dalam satu kalimat. Tidak ada cerita lanjutan setelah itu. Mungkin ada alasan tertentu, mengapa topik ini tidak terlalu dimunculkan dalam buku sejarah sekolah saat itu. Pandangan saya kemudian kembali lagi ke pasangan di depan saya ini. Jika kami masih berada dalam masa perang, tidak mungkin seorang dari Polandia dan seorang dari Jerman bisa bersanding mesra di tempat umum begini. Saya berpikir bahwa perang tidak hanya memisahkan banyak orang namun juga mengikis rasa kemanusiaan. Saat sedang merenung, kereta mendadak berderit panjang sebelum berhenti. Petugas tadi datang lagi dan memberi tanda agar kami turun. Saatnya ganti kereta. Di peron sepi tak beratap itu seorang petugas menyambut kami. Dari bahasa tubuhnya ia menyuruh kami berlari. Saya penasaran dimana posisi kereta Auschwitz, sampai Amy menginstruksikan kami untuk melompat ke peron sebelah dan menerobos melalui pagar kawat berduri di bawahnya. "Oh really?!", batin saya. Saya merasa seperti preman. Terakhir saya menerobos pagar kawat itu sewaktu acara kemah SMP di belakang Candi Prambanan. Saya menoleh ke arah Kim dan kami tertawa geli. "Okay, everything could be happened here!", katanya sambil geleng-geleng kepala. Segala sesuatu bisa terjadi di tempat ini. Petugas kembali meminta kami untuk bergerak lebih cepat. Lewat Walkie Talkie miliknya, sayup sayup saya mendengar kata tourist. Mungkin ia meminta masinis kereta agar sedikit maklum karena kami ini turis. Setelah outbond tipis- tipis tadi, kami akhirnya naik ke kereta. Tanpa menunggu lama, kereta langsung berangkat. Menyisakan petugas yang melambaikan tangan dari jauh. Waktu perjalanan kami masih satu setengah jam lagi menuju Auschwitz. Perut yang kenyang setelah sebelumnya melahap beberapa potong roti membuat saya lama kelamaan mengantuk. Selesai mengobrol Kim tentang film yang menceritakan kisah seorang pianis pada masa perang dunia kedua, The Pianist, saya pun terlelap. Suara rem kereta yang kasar membangunkan saya. Seketika pandangan saya gelap. Apa yang terjadi dengan penerangan keretanya? Bagaimana mungkin di siang hari saya tidak bisa melihat apapun? Sedetik kemudian, saya merasakan udara dingin yang menusuk tulang, sesak, seakan tidak bisa bernapas, dan kelaparan yang amat sangat. Saya semakin panik berusaha meraba-raba sekitar. Seseorang kemudian membuka pintu dari luar. Di hadapan saya kemudian terhampar pemandangan puluhan orang, tua, muda, anak-anak yang menangis. Orang yang membuka pintu tadi berteriak dengan kencang, entah mengapa saya mengerti apa yang dikatakannya. Mereka menyuruh kami turun. Bagai berada di tengah-tengah konser musik, luapan manusia yang berebut turun keluar kereta membuat saya semakin terhimpit. Semakin sesak dan gelap. Kereta kemudian berderit panjang lagi. Saya terbangun. Kali ini Kim ada di samping saya, tertidur. Amy dan Adam juga tampak lelap. Dua pemuda dari Amerika terlihat meringkuk di kursi dengan sweater tebal mereka. Oh, saya kembali dari mimpi buruk! Ya, saya yakin, baru saja bermimpi tentang situasi saat orang-orang dibawa ke kamp konsentrasi Auschwitz kala itu. Jantung saya masih berdebar - debar jika mengingatnya. Mimpi tadi terasa begitu nyata. Meskipun begitu, saya mengurungkan niat untuk memberitahu Kim tentang mimpi barusan. Sambil menghela napas, saya melirik ke arah jam tangan. Kurang dari 30 menit kami akan sampai ke Auschwitz. Apa saja yang kami kunjungi di Aushwitz dan bagaimana kelanjutan perjalanan kami di Kraków? Sampai ketemu minggu depan ya! Bisa juga baca dari link berikut ini: https://sofiehurif.wordpress.com/2017/12/04/poland-and-a-once-in-a-lifetime-experience-auschwitz-2/ Terima kasih dan semoga bermanfaat serta menginspirasi :)
  7. Praha... Hhhmmm.. gw bingung mau mulainya darimana. Soalnya semua di praha emang cantik banget. Kotanya ngangenin. Kalo gw ditanya dari semua kota yang udah pernah di datengin urutan pertama masih tetap Praha!!! Pokoknya harus balik lagi kesana!!! Mungkin gw mulai dari basic info soal praha kali yaaa... Basic Info Soal Praha Praha, yang merupakan ibukota Republik Ceko, dinobatkan menjadi salah satu kota tercantik di dunia. Sejak tahun 1992 Praha ditetapkan oleh UNESCO sebagai salah satu kota bersejarah. Yang menarik dari Praha ini dalah arsitektur dan pemandangannya yang romantis dan breath-taking. Tempat-tempat wisata di kota ini nyaman dikunjungi dengan berjalan kaki. Gw sendiri selama disana hanya sekali menggunakan transportasi umum, hanya saat menuju prague castle karena jalanannya lumayan nanjak. Praha berjarak 350Km dari Berlin dan 330Km dari Vienna. Jadi bisa dimampirin pada saat perjalanan dari Berlin ke Vienna. Praha ke Berlin by bus menempuh perjalanan selama 3,5 Jam, pemandangan yang keren sepanjang jalan membuat perjalanan terasa terlalu singkat. Dari Praha ke Vienna gw mencoba kereta api, perjalanan memakan waktu 4 Jam. Sungai The Vltava membelah kota sepanjang 31 Km, memisahkan sisi old town dan new town Praha. Suhu udara rata-rata adalah 9°C, dengan rata suhu musim panas 19°C dan winter -0,9°C, jadi yaaa adem-adem gimana gitu kotanya. Banyak yang bilang Praha ga aman. Hhhhmmmm.. gw sih selama disana ngerasa nyaman-nyaman aja. Jalan kaki kesana kemari sendirian pas early morning, masih dikit banget orang-orang dijalanan dan masih agak gelap, tapi ga berasa serem sama sekali. Cuma memang seperti negara-negara Eropa Timur lainnya, katanya sih banyak copet jadi backpack gw gembok sepanjang jalan-jalan muterin kota. Agak ribet sih emang tapi yaaa mendingan jaga-jaga kan yaaa. Bahasa yang digunakan adalah bahasa Ceko. Tapi ga usah takut, mayoritas penduduk di Praha fasih berbahasa Inggris. Soal fashion jangan ditanya... seriuuussss deeehhh di Praha sampe nenek-nenek aja stylish banget. Dan mukanya asli cantik dan ganteng-ganteng semua. Tante betaaahhh. Hahahaha. Praha juga punya airport yang melayani penerbangan jarak jauh dengan pesawat berbadan besar. Cari makan halal di Praha? Gampang bangeeett. banyak warga turki disini. Kalau makan di resto atau cafe kebiasaan di Praha ngasih tips 10% yaaa. Transportasi dalam kota Transportasi di Praha lengkap banget, bangunan stasiunnya modern dan nyaman banget. Selama di Praha kita bisa milih naik Tram, Subway/Metro, bis dan ferry. Gw sih beli tiket eceran yang berlaku buat 30 menit (seharga CZK 24) atau 90 menit (harga CZK 32), karena gw lebih banyak jalan kaki. Cuma kalo mau nyobain transportasi umum bisa beli day pass untuk 24 Jam seharga CZK 110 atau yang berlaku 72 Jam sehargaCZK 320. Seluruh jenis tiket ini bisa dipake diSELURUH moda transportasi di Praha. Tiket bisa di beli di vending machine di seluruh stasiun. Praktis banget kan. Cara penggunaan tiketnya juga gampang banget, setelah beli di mesin tiket akan keluar berupa lembaran kertas kecil. Jangan lupa validasi tiket ini di mesin kuning kecil yang tersedia diseluruh sudut kota. Abis itu bisa langsung dipake naik turun sepuasnya. Tinggal tunjukin tiket kalo diminta (biasanya sih jarang ada yang meriksa), kalau nggak ya cukup simpan aja baik-baik tiket di kantong yaaa. Jam operasional metro dari jam 5 pagi sampai 12 malam. Kalo hari libur sampai jam 1 pagi. Jarak antar kereta 3 menit maksimal (rush hour) kalau di jam sepi sekitar 5-7 menitan. Jalur metro di Praha terbagi 3, line A - warna hijau, line B – warna kuning, dan line C – warna merah. Mau naik tram? Gampang bangeeeettt... jarak antar halte deket-deket, petunjuknya juga jelas. Tinggal tentuin mau kemana terus cek nomor tram berapa yang lewat ke tujuan kita. Petunjuk disetiap halte dan stasiun menyediakan bahasa inggris, jadi amanlah kalo jalan sendirian juga. Mau naik taksi? Gampang... tingga cari taksi stand yang berwarna kuning ada lambang jempol dengan tulisan FAIR PLACE. Tapi soal argo gw ga tau yaa.. soalnya ga nyobain naik taksi. Ke Praha wajib mampir kemana aja??? Semua tempat di Praha menurut gw wajib dimampirin. Hahahaha. Abis beneran deh kotanya manis banget... gw sendiri spend waktu 2 hari full di Praha. Kurang ga? Kuraaaaanggggggg...... Semua tempat penting udah di samperin tapi blom puuaaaassss!!!! Mampir kemana aja di Praha? Ini daftarnya : Prague Castle Komplek Prague Castle ini gedeeeeeee bangeeeeetttttt... waktu yang pas muterin santai adalah sekitar 3-4 jam. Banyak banget musem dan gedung-gedung keren. Didalam lingkungan Prague Castel terdapat beberapa bangunan utama, yaitu : Cathedral of St Vitus, St Wencelas dan St Adalbert, Chapel of Holy Cross, Golden Lane,Royal Summer Palace, Riding School dan Prague Castle Garden. Komplek Prague Castle ini buka dari 5 pagi sampai jam 11 malam, tapi kalau mau masuk ke dalam gedung dan bangunan bukanya jam 9 pagi sampai jam 5, kecuali hari minggu buka agak siangan karena ada misa. Masuknya pake tiket ga? Pake tiket. Tiket bisa dibeli di Prague Castle Information Center. Ada banyak jenis tiketnya. Charles Bridge Nah kalo ini tempat favorit gw buat berenti sambil ngeliat pelukis dan pemusik jalanan. Jembatan ini merupakan salah satu icon utama di praha. Paling pas kesini jam berapa?? Pagi-pagi buta atau menjelang gelap saat lampu-lampu jembatan baru nyala. Aaaassseeeliiiiiii berasa di eropa jaman dulu. Old Town Square Alun-alun utama di kota praha. Banyak cafe dan resto unk di sepanjang jalan. Old Town Hall & Astronomical Clock Kalo pernah liat kartu pos praha yang ada gambar jamnya, nah disini lokasi aslinya. Tiap 1jam lonceng akan bunyi dan ada boneka yang berjoget. Dateng kesini enaknya kapan? Pagi-pagiiiiiii bangeeett. Disaat jalanan masih kosong. Kalo kesiangan wuuuiih ramenya luar biasa. Mau ikut walking tur gratis? Di sini tempatnya. Cari aja mba atau mas yang bawa payung merah. Kita akan diajak keliling sudut-sudut praha yang bersejarah sambil jalan santai. Memang gratis, tapi jangan lupa kasih tips yaaa. Powder Gate Tower ini biasa dijadiin patokan buat mulai atau mengakhiri jalan2 menyusuri Praha. Wenceslas Square Nginep dimana? selama disana nginep di CitySpot. Hotel tapi kamarnya berjenis studio. 4 kasur, 1 kamar mandi, dapur, ruang makan dan mesin cuci. Harganya juga asli murah banget. Letaknya dekat dr mana-mana. Bisa jalan kaki ke objek wisata utama. Main station cuma 150 meter dari hotel ini. Pokoknya rekomen banget!!! Sekian deh cerita kali ini. Semoga berguna ya...
  8. Masih ingat dengan dongeng Ariel the Mermaid? Ya, dongeng tersebut diciptakan oleh seorang penulis cerita anak-anak handal bernama Hans Christian Andersen yang berasal dari kota Kopenhagen. Kota ini pun kemudian menjadi sangat terkenal berkat penulis cerita anak-anak tersebut. Kopenhagen adalah sebuah ibukota negara Denmark. Kopenhagen sendiri terletak di pesisir timur pulau di tepi Sungai Sont. Pada tahun 2003, penduduk kota Kopenhagen mencapai sekitar 1,8 juta jiwa. Sejak pertengahan tahun 2000, kota ini dihubungkan dengan negara Swedia melalui jembatan Oresund sepanjang 18 kilometer. Nah, jika kamu memiliki keinginan untuk mendatangi Kopenhagen, tentu saja kamu dapat memulainya dengan mencari tahu berbagai penginapan yang dapat dijadikan sebagai referensi. Pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam menelusuri berbagai hotel di Kopenhagen yang dapat kamu jadikan sebagai referensi. Yuk, simak pembahasannya berikut ini. 1. Tivoli Hotel Tivoli Hotel Inilah dia salah satu hotel yang dapat kamu jadikan sebagai referensi ketika kamu menginap di Kopenhagen. Hotel ini adalah Tivoli Hotel yang beralamat di Arni Magnussons Gade 2, Tivoli, Copenhagen, Denmark. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini adalah Taman Tivoli, Danish Design Center, Imax Tycho Brahe Planetarium dan Nationalmuseet Museum. Jarak dari berbagai destinasi wisata ini menuju ke hotel adalah sekitar 1-1,2 kilometer. Fasilitas yang terdapat di hotel ini adalah lobi 24 jam, business center, dry cleaning, family room, meeting facilities, restoran, toko-toko, bar, car hire, elevator, jasa laundry, room service, penyewaan sepeda dan masih banyak lainnya. Selain itu, kelebihan lain yang dapat kamu nikmati selama kamu berada di hotel ini adalah fasilitas wifi gratis yang dapat kamu nikmati bukan hanya ketika kamu berada di ruanganmu, namun juga ketika kamu berada di berbagai penjuru hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini antara lain adalah standard double room, superior double room, dan triple room. Beberapa fasilitas yang tersedia di kamar hotel ini antara lain adalah AC, wifi, kamar mandi, tea/coffee maker, TV dan masih banyak lainnya. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di hotel ini per malamnya adalah sekitar 134 Euro. Beberapa pengunjung yang telah datang dan menginap di hotel ini cenderung merasa puas dengan kunjungan mereka ketika menginap di hotel ini. Mereka sangat menyukai kebersihan hotel ini. Selain itu, mereka juga menyukai pelayanan yang diberikan oleh seluruh staf hotel yang mampu memberikan pelayanan dengan sangat ramah. Hotel ini juga memiliki berbagai fasilitas yang mampu menunjang kegiatan para pengunjung ketika mereka menginap di hotel ini. Ya, kamu dapat mencoba untuk menjadikan hotel ini sebagai salah satu referensi penginapan ketika kamu menginap di Kopenhagen. 2. Wakeup Copenhagen Wakeup Copenhagen Selanjutnya, inilah dia hotel di Copenhagen yang dapat kamu jadikan sebagai referensi. Hotel ini adalah Wakeup Copenhagen yang terletak di Borgergade 9, City Center / Stroget, Copenhagen, Denmark. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini adalah Nyhavn Canal, Rosenborg Castle, DSDF Canal Tour, dan Statens Museum. Jarak dari berbagai destinasi wisata tersebut untuk mencapai hotel ini adalah sekitar kurang dari satu kilometer dan masih dapat ditempuh dengan cara berjalan kaki. Fasilitas yang terdapat di dalam hotel ini antara lain adalah lobi 24 jam, luggage storage, jasa peminjaman sepeda, dry cleaning, business center dan masih banyak lagi lainnya. Selain itu, kelebihan lain yang dapat kamu miliki di hotel ini adalah fasilitas wifi gratis yang dapat kamu nikmati bukan hanya di ruanganmu tetapi juga di seluruh penjuru hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang dapat kamu jadikan sebagai pilihan selama menginap di hotel ini antara lain adalah standard single room dan standard double room. Beberapa fasilitas yang dapat kamu nikmati di dalam kamar hotel ini adalah AC, wifi, kamar mandi, tea/coffee maker, TV dan masih banyak lainnya. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu memilih untuk menginap di hotel ini dimulai dari sekitar 110 Euro per malamnya. Para pengunjung yang telah datang dan menginap di hotel ini rata-rata merasa puas dengan kunjungan mereka menginap di hotel ini. Ya, para pengunjung merasa sangat puas dengan fasilitas yang diberikan oleh hotel ini. Selain itu, para pengunjung juga merasa sangat senang dengan pelayanan yang diberikan oleh para staf hotel. Ya, para staf hotel mampu melayani pengunjung dengan sangat baik. Selain itu, para pengunjung juga sangat menyukai lokasi hotel ini yang terbilang sangat strategis sehingga pengunjung dapat mengunjungi berbagai destinasi wisata di Kopenhagen dengan cara yang tidak begitu sulit. 3. Generator Hostel Copenhagen Generator Hostel Copenhagen Selanjutnya, inilah dia hotel di Copenhagen yang dapat kamu jadikan sebagai referensi penginapanmu berikutnya. Hostel yang terletak di Kopenhagen ini beralamat di Adelgade 5-7, Copenhagen. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hostel ini adalah Rosenborg Castle, Nyhavn Canal, DFDS Canal, dan Statens Museum. Jarak yang kamu butuhkan dari destinasi wisata tersebut untuk mencapai hotel ini adalah sekitar kurang dari satu kilometer atau dapat kamu tempuh dengan cara berjalan kaki. Beberapa fasilitas yang dimiliki oleh hotel ini antara lain adalah lobi 24 jam, coffee shop, lockers, luggage storage, smoking area, penyewaan sepeda, safety deposit boxes, airport transfer, family room, toko, vending machine dan masih banyak lainnya. Selain itu, fasilitas olahraga dan rekreasi yang dapat kamu nikmati di hostel ini adalah billiard serta karaoke. Kelebihan lain yang dapat kamu nikmati selama kamu berada di hostel ini adalah fasilitas wifi gratis yang dapat kamu nikmati bukan hanya ketika kamu berada di dalam ruanganmu, tetapi juga ketika kamu berada di berbagai sudut hostel ini. Beberapa pilihan kamar yang dapat kamu jadikan sebagai referensi selama menginap di hotel ini adalah double dan twin room. Perhatikan pula karena ada kamar yang bersifat non-refundable sehingga jika kamu batal menginap, maka tidak ada biaya pengembalian untukmu. Selain itu, kamu juga dapat menikmati fasilitas sarapan pagi jika kamu menginap di hotel ini. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar hotel ini adalah alarm clock, televise, non smoking room, dan masih banyak lagi lainnya. Biaya yang kamu keluarkan jika menginap di hotel ini dimulai dari sekitar 104 Euro per malam. Berdasarkan review di Agoda, hotel ini memiliki nilai yang cukup tinggi yaitu sekitar 8,1 atau fantastic. Kebanyakan pengunjung menyukai lokasi hotel ini yang sangat strategis sehingga pengunjung dapat mengunjungi berbagai destinasi wisata dengan cukup mudah. Para pengunjung yang datang dan mengunjungi hostel ini bukan hanya berasal dari dalam Denmark saja, tetapi banyak juga yang berasal dari luar negeri. Ya, kamu tentu dapat memasukkan hostel ini sebagai salah satu pilihan hotelmu ketika kamu menginap di Kopenhagen. 4. Hotel Osteport Hotel Osterport Inilah dia hotel lain di Copenhagen yang dapat kamu jadikan sebagai referensi untuk tempat menginapmu. Hotel bintang tiga ini merupakan Hotel Osterport yang terletak di Osto Plads 5, Kopenhagen. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini adalah Rosenborg Castle, Statens Museum, Patung Little Mermaid dan Workers Museum. Jarak yang kamu butuhkan untuk mencapai beberapa destinasi wisata tersebut dari hotel ini adalah sekitar 1-1,4 kilometer. Fasilitas yang terdapat di hotel ini adalah lobi 24 jam, elevator, meeting facilities, bar, jasa laundry, business center, luggage storage dan masih banyak lagi lainnya. Selain itu, kelebihan lain yang dapat kamu nikmati ketika kamu berada di tempat ini adalah fasilitas free wifi yang dapat kamu nikmati bukan hanya ketika kamu berada di ruanganmu tetapi juga ketika kamu berada di berbagai sudut hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang terdapat di hotel ini yang dapat kamu jadikan sebagai referensi adalah standard double atau triple room. Ketika menginap di hotel ini, kamu juga dapat mendapatkan fasilitas berupa sarapan pagi. Nah, beberapa fasilitas lain yang kamu dapatkan di hotel ini adalah televise, area duduk, kamar mandi pribadi namun ada juga yang shared dan masih banyak lagi lainnya. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu menginap di hotel ini adalah dimulai dari sekitar 94 Euro per malam. Para pengunjung yang telah datang dan menginap di hotel ini juga cenderung merasa puas setelah menginap di hotel ini. Berdasarkan review Agoda, nilai yang didapatkan untuk hotel ini adalah sekitar 7,1 atau Good. Kebanyakan para pengunjung merasa sangat puas dengan lokasi hotel ini yang sangat strategis. Para pengunjung dapat dengan mudah mengunjungi berbagai lokasi destinasi wisata jika menginap di hotel ini. Ya, mereka juga merasa biaya yang dikeluarkan untuk menginap di hotel ini memang sesuai dengan fasilitas yang didapatkan. Para pengunjung juga merasa sangat puas dengan pelayanan yang diberikan oleh hotel ini. Tidak jarang banyak di antara mereka memilih untuk menginap di hotel ini kembali pada kesempatan liburan selanjutnya di Kopenhagen. Para pengunjung yang telah mengunjungi hotel ini bukan hanya berasal dari dalam negeri Denmark tetapi juga dari luar negeri. 5. Richmond Hotel Richmond Hotel Inilah dia salah satu hotel di Kopenhagen yang dapat kamu jadikan sebagai referensi menginap ketika kamu berada di Kopenhagen. Hotel ini adalah Richmond Hotel. Hotel ini terletak di Vester Varimagsgrade, Kopenhagen. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini adalah Imax Tyho Brahe Planetarium, Danish Design Center, Tivoli Park, Workers Museum. Jarak dari hotel untuk mencapai beberapa destinasi wisata tersebut adalah sekitar kurang dari satu kilometer. Beberapa fasilitas yang disediakan oleh hotel ini adalah lobi 24 jam, jasa laundry, bar, elevator, meeting facilities, koran, family room, safety deposit boxes, luggage storage, smoking area dan dibolehkannya ada binatang peliharaan untuk memasuki penginapan ini. Beberapa pilihan kamar yang dapat kamu jadikan referensi untuk menginap di hotel ini adalah single room dan double room. Kamu juga dapat meminta fasilitas sarapan pagi jika kamu ingin. Beberapa fasilitas yang terdapat di kamar ini adalah AC, wifi gratis, televise, area duduk, kamar mandi pribadi namun ada juga yang shared dan masih banyak lagi lainnya. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di kamar hotel ini dimulai dari sekitar 95 Euro per malam. Berdasarkan review dari Agoda, nilai yang didapat untuk hotel ini adalah sekitar 6,7 atau Pleasant. Para pengunjung yang sudah datang dan menginap di hotel ini juga cenderung merasa senang setelah mengunjungi hotel ini. Mereka merasa senang karena lokasi hotel ini yang cenderung strategis. Ya, para pengunjung dapat mengunjungi berbagai destinasi wisata dari hotel ini dengan cukup terjangkau. Selain itu, mereka juga sangat menyukai pelayanan yang diberikan oleh hotel ini. 6. Best Western Mercure Hotel Best Western Mercure Hotel Selanjutnya, inilah dia referensi hotel lain di Kopenhagen yang dapat kamu masukkan dalam daftarmu. Hotel ini adalah Best Western Mercure Hotel yang terletak di daerah Tivoli, Kopenhagen. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini adalah Imax Tyho Brahe Planetarium, Danish Design Center, Tivoli Park, Workers Museum. Jarak dari hotel untuk mencapai beberapa destinasi wisata tersebut adalah sekitar kurang dari satu kilometer. Fasilitas yang tersedia di hotel ini antara lain adalah lobi 24 jam, business center, elevator, luggage storage, safety deposit boxes, bar, family room, meeting facilities, jasa peminjaman sepeda dan masih banyak lagi lainnya. Kelebihan lain yang dapat kamu nikmati selama kamu berada di hotel ini adalah fasilitas wifi gratis yang dapat kamu nikmati bukan hanya ketika kamu berada di ruanganmu tetapi juga ketika kamu berada di berbagai penjuru dan sudut hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang dapat menjadi referensimu untuk menginap adalah standard atau twin room. Fasilitas yang dapat kamu nikmati selama kamu berada di kamar hotel ini adalah AC, wifi gratis, kamar mandi, TV, coffee/tea maker dan masih banyak lagi lainnya. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di hotel ini dimulai dari sekitar 130 Euro per malam. Berdasarkan review di Agoda, nilai yang didapat untuk hotel ini adalah sekitar 7,4 atau termasuk dalam good. Para pengunjung yang sudah datang dan menginap di hotel ini cenderung merasa puas dengan kunjungan mereka di hotel ini. Ya, mereka merasa sangat puas dengan pelayanan hotel ini yang dilakukan oleh staf hotel yang sangat ramah dan baik. Selain itu, mereka juga sangat menyukai lokasi hotel ini yang cenderung strategis sehingga para pengunjung dapat mengunjungi berbagai destinasi wisata di Kopenhagen dengan cukup mudah. Para pengunjung juga menyukai kebersihan dan fasilitas yang ditawarkan oleh hotel ini. Para pengunjung yang sudah menginap bukan hanya berasal dari dalam negeri Denmark tetapi juga luar negeri Denmark. Nah, itulah dia pembahasan mengenai menelusuri berbagai hotel di Kopenhagen yang dapat kamu jadikan referensi. Semoga artikel ini dapat menjadi referensi untukmu ketika kamu ingin melakukan perjalanan wisata ke Kopenhagen. Happy traveling!
  9. Pulau Santorini adalah salah satu destinasi wisata yang populer bagi traveler di seluruh penjuru dunia. Terletak di Laut Aegean, berjarak kurang lebih 200 km dari di selatan Yunani daratan. Sebelumnya, Pulau Santorini disebut Thera atau Thira (sumber: Wikipedia). Menurut sensus yang dilakukan tahun 2011, Santorini memiliki luas daratan sebesar 90.623 km2 dengan jumlah penduduk permanen sebesar 15.550 jiwa (sumber: www.thira.gov.gr). Dengan ukuran pulau yang cukup luas, perkiraan saya sedikit meleset. Tadinya, saya membayangkan bisa mengelilingi pulau ini dengan naik dokar atau menyewa sepeda. Penerbangan ke Santorini, khususnya dari Eropa barat, biasanya melalui transit di Bandara Athena. Sewaktu berkunjung kesana pada Juli, musim panas lalu, kami memang mengunjungi beberapa tempat dahulu sebelumnya, termasuk Athena. Dari Athena, kami naik pesawat tengah malam dan sampai dini hari di Bandara Thira. Perlu dipertimbangkan pula, jika bepergian saat musim panas, rate penerbangan biasanya melonjak naik secara signifikan. Sebagai contoh, dari Amsterdam - Santorini pada Juli kemarin bisa mencapai lebih dari 200an Euro pulang pergi. Anggaplah 1 Euro setara dengan Rp 15000, biaya pesawat saja dapat menyentuh angka lebih dari 3 juta rupiah. Cukup mahal juga untuk ukuran backpaker seperti saya. Dikarenakan niat dan tekad kami begitu kuat pengin mencicipi keindahan Santorini, kami pun memutar otak. Akhirnya, setelah mempertimbangkan plus minusnya, kami memutuskan rute terbang Roma-Athena-Santorini. Tentu saja, dengan rute tersebut kami menghabiskan biaya pesawat yang kurang lebih sama, namun kami dapat sekaligus berkunjung ke kedua kota lainnya. Ada beberapa landmark terkenal yang wajib dikunjungi disini. Fira dan Oia, dua "kota" yang terkenal dengan rumah-rumah bercat putih biru di atas tebingnya. Di tempat ini, keindahan dan orisinilitas Santorini banyak diekploitasi oleh fotografer baik amatir maupun professional. Tak ketinggalan, selebriti tanah air dan internasional beberapa kali mengabadikan momen spesial mereka seperti foto pre-wedding atau saat berbulan madu di spot-spot cantik yang ada di Fira maupun Oia sehingga menginspirasi banyak orang untuk datang. Di bawah tebing Fira, terdapat Old Port Fira yang sayang juga dilewatkan. Jika kamu cukup kuat, kamu bisa menuruni tangga langsung menuju kesana. Namun jika ingin merasakan sensasi yang berbeda, kamu bisa menyewa keledai yang banyak dijajakan di pinggiran tangga. Tarif untuk naik keledai cukup fluktuatif. Jika sepi, kamu bisa mendapatkan harga yang cukup murah sekitaran 7.5 Euro pulang pergi. Alternatif lainnya yang cukup menarik adalah dengan naik cable car. Tarif menaiki wahana ini sekitar 5 Euro sekali jalan. Kami awalnya mencoba untuk turun ke bawah dengan berjalan kaki selama kurang lebih 30 menit (kadang berhenti sejenak karena panas dan lelah), setelah menghabiskan waktu beberapa saat di tepi pelabuhan, kami kembali ke atas dengan cable car. Di Oia, jangan sampai absen untuk menikmati indahnya matahari yang terbenam. Satu tempat ideal untuk memotret sunset ada di semacam bukit kecil yang dekat dengan laut. Pada saat kami berada disana, ribuan orang berusaha mengabadikan momen sehingga cukup sulit untuk menuju ke tempat tersebut. Akhirnya, sehari setelahnya kami memutuskan untuk mengejar sunset di Fira. Yang jelas, pemandangannya tak kalah luar biasa. Perissa dengan pantai pasir hitam dan airnya yang jernih tidak boleh untuk dilewatkan. Kami mengunjungi tempat ini pada hari terakhir. Laut Aegean sangat tenang, airnya jernih dan segar. Pada musim panas, banyak sekali turis yang berenang atau sekedar main air. Tidak mau bermain air karena hitam tapi tetap ingin nongkrong di Pantai? Bisa juga! Seperti saya yang saat itu lupa membawa baju renang yang sudah dipersiapkan di hotel. Di sepanjang Pantai Perissa terdapat banyak restoran yang menyediakan payung payung beratapkan daun rumbia dan dilengkapi dengan kursi panjang di bawahnya, sehingga kamu bisa berlama-lama disana tanpa takut kepanasan. Dengan biaya sewanya 6 Euro saja, kamu bisa bersantai, tidur, membaca buku, maupun berfoto rio sepanjang hari disitu. Saat itu, kami sengaja berlama - lama di tempat ini sambil menunggu waktu pergi ke Bandara di sore hari. Kawasan wisata lainnya yang bisa masuk list kamu adalah Pyrgos dan Emporio. Di desa yang masuk kawasan Traditional area ini, cukup populer dengan rumah rumah kunonya. Pyrgos letaknya dekat dengan Fira, sedang Emporio berada beberapa kilometer sebelum Pantai Perissa. Jika kamu menggunakan bus untuk berkeliling Santorini, dua desa ini masuk dalam rute bus, sehingga cukup mudah dijangkau. Red beach, Black beach, Hot Spring Volcano, dan Wine Tasting juga bisa kamu agendakan lho saat kemari. Menurut pengalaman kami, jika kamu tidak mau repot merencanakan, kamu bisa ikut tur yang diselenggarakan para agen travel lokal. Biasanya tur dimulai pagi hari, sekitar pukul 8.00 dan kamu juga bisa memilih tempat wisata mana saja yang ingin kami kunjungi. Saat itu kami berencana mengikuti tur Hot Spring Volcano. Dengan fasilitas antar jemput dan juga sewa kapal ke sumber mata air panas, biaya yang harus dikeluarkan sekitar 30 Euro. Tentu saja, harga bisa sedikit bervariasi antar agen travel. Namun karena kami terlambat mendaftar dan waktu yang mepet dengan jadwal pulang, akhirnya kami pun mengurungkan niat. Pengalaman saya dan rekan di Santorini bisa dibilang seperti nano nano yang rame rasanya. Tentu saja, fasilitas dan kehidupan di pulau amat berbeda dengan Eropa daratan. Untuk lebih mengerti situasi kondisi saat berwisata ke pulau ini, berikut tips yang perlu diketahui: 1. MEMILIH HOTEL Saat peak season di Bulan Juli hingga akhir Agustus, rate hotel di Santorini melonjak tajam. Jika di Bulan Mei, hotel pinggir pantai Perissa berkisar 25 Eur per malam, pada periode ini bisa naik sampai 100 hingga 200 Eur per malam. Jikalau ingin dekat dengan pusat keramaian dan landmark populer, sebaiknya memilih hotel atau penginapan di sekitar Fira atau Oia. Namun yang jelas ratenya pasti akan lebih mahal daripada penginapan di Emporio atau jalan besar menuju Perissa. Kami kebetulan menginap di daerah dekat Emporio yang kira - kira membutuhkan waktu 20 menit untuk sampai ke Fira dengan bus. Hotel yang kami tinggali tergolong lumayan. Fasilitasnya pun cukup oke, terdapat pula kolam renang di belakang hotel yang bebas digunakan oleh tamu hotel. Untuk kamar dengan double single beds, kamar mandi privat, handuk, dan dapur kecil, kami menghabiskan kira-kira 40 Eur per malam. 2. TRANSPORTASI Perlu digarisbawahi, pusat keramaian Santorini berada di Fira, sehingga jalur transportasi publik seperti bus lokal dan taksi, terpusat disana. Rute semua bus lokal adalah dari dan ke Fira, berangkat setiap 15 hingga 30 menit sekali dengan tarif 1.8-2.4 Euro satu kali jalan. Beberapa desa dan tempat yang dijangkau oleh bus adalah Perissa, Kamari, Oia, Red Beach, dan Airport. Perlu diketahui bahwa bus di Pulau ini mirip dengan Bus Mira Ekonomi AC, yang selama kelihatannya ada tempat, penumpang boleh masuk. Jadi jangan kaget jika bus dengan rute dari Fira ke Oia biasanya penuh hingga berdesak-desakkan. Malangnya, saya termasuk gampang mabuk darat. Karena jalanan dari Fira ke Oia penuh liku -liku naik dan turun, saya selalu berusaha mencari waktu - waktu tertentu dimana bus sedang tidak terlalu padat sehingga saya bisa mendapatkan tempat duduk. Pilihan lainnya yang lebih mudah dan easy going adalah menyewa mobil, motor, atau ATV per hari. Hal ini banyak dilakukan oleh turis karena memang mobilitas di Pulau akan cukup tinggi. Dengan kendaraan sewa, wisatawan dapat lebih fleksibel dan santai. Saat disini, kami menggunakan bus lokal karena kami lupa membawa SIM Internasional. Jadi bagi yang ingin menyewa kendaraan jangan lupakan SIM Internasional dan juga CREDIT CARD. Saya tidak terlalu paham aturan pada penyewaan mobil lokal, namun untuk rental mobil yang cukup bonafit seperti SIXT memberlakukan aturan, pengemudi wajib memiliki SIM dan Credit Card. Jadi harus dipastikan bahwa pengemudi memiliki SIM dan credit card dengan nama yang sama sebagai penjamin. 3. MAKANAN Feta cheese dan Greek Yogurt adalah ikon makanan dari Yunani yang telah mendunia. Karena aromanya yang tidak terlalu kuat, Feta biasanya dihidangkan sebagai toping dalam salad sayur. Yang jadi favorit saya selama disana adalah Frozen Greek Yogurt! Rasanya 'nyess' banget apalagi jika dinikmati saat udara sedang panas-panasnya. Saat membeli yogurt di kafe biasanya kamu dihadapkan pada dua pilihan rasa yaitu plain yogurt alias yogurt tawar atau yogurt yang sudah diberi perisa buah. Favorit saya rasa mangga dengan toping buah-buahan. Pilihan toping lainnya juga tidak kalah seru seperti bubbles, jelly, hingga selai cokelat atau stroberi. Harganya bervariasi mulai 2.5 Euro ke atas tergantung banyaknya yogurt dan jumlah serta variasi topingnya (dihitung dalam gram). Untuk main dishes atau makanan besar khas Yunani biasanya berbahan dasar ikan atau daging. Menurut saya pribadi, masakan disini bukan yang terbaik. Ada beberapa makanan yang terasa kurang cocok di lidah seperti sajian ayam dengan madu, atau ikan bakar yang terkesan terlalu kering. Kurangnya menu sayur di dalam komposisi makanan khas Yunani adalah salah satu hal yang "membuat kurang pas di hati. Mungkin karena saya suka juga masakan yang menyajikan banyak sayur di dalamnya. Namun jika ingin merasakan makanan lokal, ada baiknya mencari restoran yang agak masuk ke dalam dan tidak terlalu dekat dengan pusat keramaian. 4. PAKAIAN Bagi pengunjung yang merencanakan datang saat musim panas atau Summer, siap siap menghadapi cuaca panas ekstrem dengan suhu berkisar antara 30 - 40 derajat celcius. Berbeda dengan udara di Indonesia, panas dan kering khas Mediterrania sangat mendominasi udara pada sekitar Bulan Juni hingga Agustus akhir. Saya sendiri tidak cukup tahan dengan panas yang menyengat ini. Mulai pukul 8 pagi, matahari sudah tinggi dan badan sudah berkeringat. Di musim panas, hampir semua turis mengenakan pakaian dengan bahan kaus yang tipis dan menyerap keringat. Topi dan kacamata hitam adalah asesoris wajib yang harus dikenakan untuk perlindungan, bukan hanya sekedar gaya. Jika kebetulan kamu tidak membawa baju yang tepat, jangan khawatir! Salah satu komoditi yang terkenal dari Yunani adalah katun. Nah, di Santorini banyak toko yang menjual baju - baju katun baik katun murni 100% maupun campuran. Yang spesial di Santorini, kamu bisa dengan mudah menemukan baju - baju dan gaun berwarna putih. Toko - toko pakaian yang dimiliki pengusaha lokal akan banyak kamu temukan di Fira. Harga yang dipatok untuk sehelai atasan atau gaun mulai 20 Euro hingga 100 Euro. Hal ini tentu saja dikarenakan kualitas kain dan presentasi katun yang dimiliki. Pakaian serba putih yang banyak dijajakan ini mungkin ada hubungannya dengan tips beberapa rekan, jikalau ingin berfoto di Santorini, baiknya memakai baju putih supaya semakin terlihat cemerlang. 5. TIPS BONUS... Santorini adalah salah satu tempat ini sangat romantis yang pernah saya kunjungi. Saran saya, ajak pasangan masing - masing untuk mengunjungi tempat ini, menikmati Froyo sembari berburu pemandangan saat matahari tenggelam. Syahdu sekali pastinya! Untuk saya, ini adalah salah satu mimpi yang masih tertunda (curcol :D). Demikian, beberapa tips dan informasi yang semoga dapat bermanfaat bagi kamu yang akan atau sedang merencanakan liburan ke Santorini. Satu hal yang kurang saya sukai dari Santorini adalah hampir semua spot strategis di Fira dan Oia telah dikomersialisasi menjadi restoran, resort, atau apartement sehingga wisatawan yang tidak menginap atau tidak ingin makan disana tidak bisa mengaksesnya. Hal ini tentu saja memiliki imbas dalam memilih makanan dan juga keleluasaan saat mengambil foto. Jika kita ingin duduk di tempat strategis untuk menikmati sunset yang masuk dalam area restoran, otomatis kita harus membeli makanan yang tentunya dipatok dengan harga yang kurang rasional. Begitu juga dengan spot berfoto. Sebagai contoh, Three Bells Fira berada satu area dengan sebuah hotel sehingga akses masuk kesana hanya diperuntukkan bagi tamu hotel. Yang melanggar tidak akan segan - segan untuk diusir keluar. Bagi kamu yang sudah pernah berkunjung ke Santorini, bisa share juga pengalamannya di bagian komentar di bawah ya! Kamu juga bisa baca artikel ini di link berikut: https://sofiehurif.wordpress.com/2017/12/11/santorini-dreams-tips-and-things-you-should-know/ Terima kasih dan sampai bertemu di artikel selanjutnya
  10. rianifitria

    Tax Rebate di Benua Eropa

    Hanya sekedar informasi saja untuk teman2 yg hobinya belanja2. Terutama mengenai tax rebate. Biasanya para turis bisa berbelanja tanpa dikenai pajak pembelian di berbagai Negara. Petunjuk utamanya biasanya adalah tanda 'tax free', 'duty free', 'VAT refund' di toko. Tapi beberapa Mall bisa memberikan tax rebate juga untuk semua pembelian di dalam mall tersebut, yang ini harus ditanyakan di pusat informasi mall tersebut. Yang biasanya ada dalam pikiran kita adalah: tax free itu hanya untuk barang-barang mahal saja. Ini dikarenakan adanya batasan minimum pembelian. Tiap Anda membeli diatas batas minimum, Anda bisa meminta pengembalian pajak pembelian yang berkisar antara 5-17%. Tentu saja pajak ini akan lebih terasa kalau membeli barang2 mahal. Tetapi batasan minimum-nya ternyata bisa jadi lumayan rendah. Contoh batas minimum pembelian di beberapa Negara: German: ‎€ 25 (kaget, ini kan harga 1-3 T-shirt!) Prancis: ‎€ 175.01 Itali : ‎€ 154.95 Swiss: Swiss Franc 300 Prosedurnya: Meminta formulir Tax Free/ Tax Rebate dari took tersebut. Formulir ini harus diisi dengan benar. Tanpa formulir ini Anda tidak bisa meminta tax rebate. Anda biasanya harus mengisi formulir ini sendiri. Tetapi untuk toko2 barang2 mewah (Contoh: Yves Saint Laurent), para pramuniaganya biasanya bisa membantu mengisikan formulirnya. Mengklaim pengembalian pajak. Ada beberapa cara agar Anda bias mendapatkan kembali kembalian pajak Anda. Melalui bandara Untuk Eropa benua, klaim dilakukan di airport tempat Anda keluar dari Eropa benua. Misalnya Anda membeli tas di Prancis dan Itali, kemudian pergi ke Swedia; dan dari Swedia baru balik ke Indonesia. Maka klaim dilakukan di bandara Swedia. Hal ini dapat menciptakan beberapa kerugian dalam pengembalian pajak Anda: 1. Karena tas dibeli di Prancis dan Italy menggunakan Euro (‎€). Pengembalian pajak biasanya dilakukan menggunakan mata uang local; dalam kasus ini karena klaim di Swedia, maka Anda akan mendapatkannya dalam bentuk krona (mata uang Swedia). Jadi biasanya ada sedikit kerugian saat penukaran dari Euro ke krona. Lebih parah lagi bila Anda meminta kembaliannya dalam bentuk Euro; karena penukarannya menjadi dari Euro ke krona, dari krona ke Euro, dengan nilai tukar bandara saat itu. 2. Pihak bandara biasanya mengenakan service charge sekitar 5-12% dari nilai transaksi pengembalian pajak. Jadi bila Anda berbelanja € 500 dan tax rebate Anda ‎€ 50, maka pihak bandara akan mendapatkan ‎€ 5 dan Anda cuma mendapatkan ‎€ 45 (minus komisi VAT transaction dan/atau credit card transaction). Dan karena pengembalian pajak di Swedia, maka € 45 akan ditukar ke krona. Untuk prosedurnya: 1. Anda harus mengecek apakah formulir tax rebate Anda butuh cap Custom Clearance. Bila butuh, Anda harus membawa barang2 yg Anda beli, formulir tax rebate, passport dan struk pembelian ke Custom Clearance dan meminta mereka untuk mengecap formulir Anda. Mereka akan memeriksa barang2 yg membutuhkan custom clearance. Bila Anda membawa formulir (yg memerlukan cap) tapi tidak di cap ke Tax Refund, maka Anda akan diarahkan ke Custom Clearance. Kantor Tax Refund dan Custom Clearance bisa jadi berada di terminal yg berbeda. 2. Mendapatkan kembalian pajak di Tax Refund. Bila formulir Anda tidak membutuhkan Custom Clearance, maka Anda bias langsung pergi ke Tax Refund. Anda harus membawa barang2 yg Anda beli, formulir tax rebate, passport dan struk pembelian ke Tax Refund karena mereka akan memeriksa barang2 tersebut. Bila formulir Anda butuh Custom Clearance dan formulir Anda sudah dicap (seperti no 1 diatas) biasanya mereka tidak akan memeriksa barang2 ini lagi karena sudah diperiksa oleh Custom Clearance. Melalui Licensed Tax Refund/Rebate agents. Beberapa money changer, biasanya di kota2 besar seperti Paris, yang memiliki izin untuk memberikan Tax Refund / Tax Rebate. Banyak yang menyukai pilihan ini karena: 1. Walaupun pajak dikembalikan dalam bentuk uang local, karena mereka adalah money changer, maka nilai tukarnya biasanya lebih baik daripada bandara. Beberapa bahkan bersedia mengembalikan dalam mata uang yg Anda gunakan untuk membeli barang2. 2. Pajak dikembalikan total (minus komisi VAT transaction dan/atau credit card transaction). Jadi bila Anda berbelanja € 500 dan tax rebate Anda ‎€ 50, maka Anda akan mendapatkan ‎€ 50 (minus komisi VAT transaction dan/atau credit card transaction). 3. Bisa langsung ngepak koper tanpa harus membuka2 lagi di bandara buat mengecek barang2. 4. Biasanya ada di daerah shopping. Jadi setelah shopping bisa langsung klaim (terus shopping lagi ), jadi tidak bingung harus menyocokkan barang2 dengan struk2 dan fomulir2. Prosedurnya sama: Anda harus membawa barang2 yg Anda beli, formulir tax rebate, passport dan struk pembelian ke agen tersebut. Mereka akan memproses dan memberikan Anda kembalian pajak. Beberapa tips lainnya: Minta kembalian pajak dalam bentuk uang tunai, karena biasanya transaksi kartu kredit butuh 2-3 bulan untuk memproses dan kadang2 uang-nya bisa tidak sampai. Sudah banyak turis yg mengeluh atas hilangnya uang transfer ini. Bila ingin membeli barang2 mewah bermerk, bandara Istambul adalah tempat yang paling baik karena harganya jauh lebih murah dari manapun di Eropa. Contoh: Tas Salvatore Ferragamo harga di Singapore $3300, di Istambul hanya $1900. Dibandingkan dengan sepatu Salvatore Ferragamo di Singapore $700, di Paris $600. Untuk keterangan lebih, bisa dibaca disini Global Blue. Termasuk daftar negara2 dan batas minimum pembelian per Negara Semoga tips ini bisa bermanfaat.
  11. Hasdevi Agrippina Dradjat

    Menjelajahi Monako, Surga Kecil di Eropa

    Mendengar kata Monako, tentu pikiranmu tidak akan terlepas dari tiga hal. Tiga hal tersebut adalah Grace Kelly, Formula 1 dan juga copet. Ya, di negara kecil yang satu ini kamu memang harus berhati-hati dengan pencopet. Meskipun dimanapun kamu berada, di situ ada uang maka di situ juga pasti ada pencopet. Monako merupakan negara terkecil kedua setelah Vatikan. Saat ini, Monako terkenal sebagai salah satu tempat bermain kaum jetset yang kaya raya. Ya, Monako dikenal sebagai salah satu tempat para milyuner datang dan berwisata. Negeri mungil yang memiliki bendera sama dengan Indonesia ini memiliki luas sekitar 2 kilometer persegi. Sementara itu, populasinya adalah sekitar 37.000 manusia. Dalam waktu satu hari penuh, kamu dapat menelusuri Monako yang cantik ini. Namun, jika kamu ingin merasakan lebih dekat Monako dan juga menelusuri lebih dalam tentang Monte Carlo yang menjadi ibukotanya, maka paling tidak luangkanlah waktu sekitar 2 hari. Penasaran dengan kecantikan Monako? Pada kesempatan kali ini kita akan membahasnya dalam menjelajahi Monako, surga kecil di Eropa. Sekilas Tentang Monako Monako via Wikimedia Monako sendiri berlokasi di Frech Riviera atau biasanya disebut dengan Cote d’Azur. Kawasan ini merupakan kawasan sepanjang pesisir laut Mediterania di Perancis selatan. Monako memang berbatasan langsung dengan Perancis. Nah, kawasan Cote d’Azur ini memang sudah sejak lama menjadi lokasi wisata favorit tempat pelesir kelas atas Eropa. Iklim di Monako ini cenderung lebih hangat sehingga seringkali dijadikan sebagai tempat berlibur ketika musim dingin mendatangi Eropa. Kawasan ini telah menjadi destinasi wisata favorit masyarakat Eropa kelas atas terutama sejak abad 18. Para pesohor serta bangsawan Inggris gemar melancong ke kawasan ini untuk sekedar pelesir. Monarko merupakan sebuah negara yang menerapkan sistem monarki konstitusional. Saat ini, negara ini dikepalai oleh seorang kepala negara yaitu Pangeran Albert II. Meskipun merupakan kepala negara konstitusinal, namun Pangeran Albert II juga memiliki kekuasaan politik yang cukup besar. Bahasa yang dijadikan sebagai bahasa resmi di Monako adalah Perancis. Meskipun demikian, bahasa Italia dan Inggris juga banyak dituturkan dan dimengerti secara luas di negara terkecil kedua di dunia ini. Perjalanan dari Jakarta ke Monaco Bandara Nice, Perancis via ADP Untuk memulai perjalananmu dari Jakarta menuju Monako, kamu dapat memulainya dengan melakukan penerbangan dari Jakarta menuju Nice, Perancis. Tujuan Nice merupakan tujuan bandara terdekat dari Monako. Perjalanan dari Jakarta menuju Nice menghabiskan waktu lebih dari 18 jam. Beberapa maskapai penerbangan yang melayani rute ini adalah Emirates, Singapore Airlines, Lufthansa, Air France, Turkish dan masih banyak lainnya. Untuk mencapai Nice kamu dapat mengalami satu hingga dua kali transit sesuai dengan maskapai penerbangan pilihanmu. Dari Indonesia, salah satu jalur yang lebih efisien mencapai Monako adalah dengan menggunakan Turkish. Penerbangan tersebut hanya dengan dua kali penerbangan yaitu Jakarta-Istanbul-Nice. Tetapi, kamu bisa juga memilih penerbangan lainnya yang dapat kamu sesuaikan dengan jadwal dan juga kebutuhanmu. Dari kota Nice, kamu harus menempuh perjalanan darat sepanjang sekitar 20 kilometer. Perjalanan ini ekuivalen dengan waktu tempuh kurang lebih 30 menit. Nah, di sepanjang perjalanan dari Nice menuju Monako, kamu akan melihat pemandangan yang indah dan menyenangkan. Kamu akan melewati banyak terowongan yang menembus bukit-bukit. Sesekali, kamu dapat melihat pemandangan pesisir dengan laut biru yang menawan. Perjalanan menuju Monako memang terasa sangat menyenangkan. Memilih Penginapan untuk Wisata di Monako Hotel Adagio via B-Static Salah satu cara yang dapat kamu tempuh agar dapat melakukan wisata hemat berpelesir di Monako adalah dengan memilih penginapan yang tepat. Sebagai rekomendasi, kamu dapat memilih untuk menginap di hotel Adagio. Hotel ini berlokasi di Beausoleil di Perancis selatan yang berbatasan tepat dengan Monako. Nah, kamu juga dapat memilih sendiri hotel yang sesuai dengan preferensimu melalui situs pemesanan hotel online yang saat ini sudah tersedia di internet. Pilihlah hotel maupun hostel yang berlokasi di Beausoleil, Perancis selatan agar dapat memudahkan perjalanan wisatamu dalam menyambangi Monako. Menyambangi Fairmont Hairpin Menyambangi Fairmont Hairpin via Youtube Untuk mengawali perjalanan wisatamu di Monako, kamu dapat memulainya dengan menyambangi Fairmont Hairpin. Dari hotel di kawasan perbatasan, kamu dapat berjalan kaki ke kawasan Monako. Nah, masih dengan berjalan kaki pula-lah kamu dapat menyambangi Fairmont Hairpin yang satu ini. Tempat ini adalah sebuah tikungan nyaris 360 derajat yang tersohor dalam balapan mobil kelas dunia yaitu Formula 1. Hairpin sendiri berarti jepit rambut, merupakan kata yang digunakan untuk menggambarkan tikungan yang berbentuk seperti jepit rambut ini. Lokasi dari Fairmont Hairpin sendiri terletak tepat di depan Hotel Fairmont Monte Carlo. Fairmont Hairpin merupakan bagian dari Circuit de Monaco atau Sirkuit Monako. Sirkuit ini terbentang di kawasan jalanan Monte Carlo dan La Codamine di sekitar Pelabuhan Monako. Sebagian besar kawasan sirkuit berada di daerah Monte Carlo. Sirkuit ini digunakan selama satu minggu setiap bulan Mei sebagai ajang arena balapan mobil Formula 1. Selain itu, pada waktu yang sama juga seringkali digunakan untuk balapan GP2 series. GP2 series merupakan balapan pendukung Formula 1. Sirkuit ini seringkali mengalami perubahan namun sirkuit ini masih menjadi tantangan terbesar pembalap Formula 1. Sirkuit ini memiliki tikungan terlambat dengan kecepatan sekitar 50 kilometer per jam serta salah satu tikungan tercepat (di dalam terowongan, sekitar tiga tikungan setelah hairpin) dengan kecepatan sekitar 260 kilometer per jam yang memperlihatkan tingkat kesulitannya. Mengikuti Le Grand Tour Mengikuti Le Grand Tour via Wikimedia Selanjutnya, inilah dia cara yang hemat sekaligus efisien dalam menghemat waktu untuk mengelilingi Monako. Kamu dapat mencoba untuk menaiki bus merah yang bernama Monaco Le Grand Tour yang satu ini. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki bus ini adalah sekitar 22 Euro atau sekitar 330 ribu rupiah. Nah, kamu dapat mencoba untuk mulai menumpang di bus ini melalui pemberangkatan paling awal. Pemberangkatan paling awal dari Monaco Le Grand Tour ini adalah di kawasan Boulevard Princesse Charlotte yang terletak tidak begitu jauh dari gedung kasino. Bus ini mengadopsi sistem hop on hop off. Yang berarti kamu dapat naik dan turun di 12 titik pemberhentian tempat wisata. Nah, setelah puas mengeksplor satu titik, kamu dapat naik bus merah lainnya di lokasi itu dan begitupun seterusnya. Menyenangkan sekali, bukan? Pada waktu high season dari April hingga Oktober, bus ini beroperasi dari pukul 10.00 hingga 17.45. Bus ini akan berhenti di setiap pemberhentian selama sekitar 15 menit. Sementara itu, pada waktu low season dari bulan Oktober hingga April, bus ini beroperasi dari pukul 10.00 hingga 17.30. Bus ini akan berhenti di setiap pemberhentian selama sekitar 30 menit. Untuk melakukan reservasi, kamu dapat membeli tiket bus ini melalui situs dan melakukan pembelian secara online. Situs yang dimaksud adalah http://monacolegrandtour.com/. Menyambangi Palace du Palais Mengunjungi Palace du Palais via Our Travel Pics Kamu masih ingin menjelajahi tempat seru dan sarat dengan nilai wisata sejarah lainnya di Monako? Kamu bisa mengunjungi Palace du Palais yang satu ini. Tempat ini merupakan istana pangeran Monako. Tempat ini berada di kawasan kota tua. Arsitekturnya yang indah dan juga bergaya klasik sungguh mampu membuatmu semakin betah berlama-lama berada di tempat ini. Istana ini merupakan kediaman resmi Pangeran Monako. Istana ini dibangun pada tahun 1191 dan telah berfungsi sebagai benteng Republik Genoa. Selain itu, istana ini telah memiliki sejarah panjang dalam menghadapi bombardir dari berbagai kekuatan. Istana ini rupanya telah menjadi kediaman keluarga Grimaldi sejak abad ke-13. Selama abad ke 19 dan 20, istana ini menjadi simbol kemewahan di Monte Carlo dan Cote d’Azur. Keglamoran tempat ini mulai ditunjukkan ketika bintang film Amerika, Grace Kelly memasuki istana tahun 1965. Istana ini sampai saat ini menjadi kediaman resmi Pangeran Monako. Jangan lupa abadikan perjalananmu ketika menyambangi Palace du Palais ini dengan kameramu. Nah, ketika kamu menyambangi tempat ini sekitar pukul 12, kamu dapat melihat proses pergantian penjaga istana atau Carabiniers. Proses pergantian ini biasanya berbentuk upacara. Setelah itu, kamu dapat menghabiskan waktu di sekitar tempat ini untuk makan siang sambil melihat pemandangan istana yang megah tersebut. Banyak wisatawan memilih untuk menyambangi tempat ini baik untuk melihat Carabiniers atau sekadar untuk menikmati santap siang. Menyambangi Jardin Exotic Garden Menyambangi Jardin Exotic Garden via Kevinhil Monako memang terkenal sebagai salah satu negara yang bersih dan tidak berpolusi. Dari situs CIA hingga PBB, negara ini tercatat tidak memiliki masalah polusi maupun lingkungan sedikitpun. GDP perkapita negara ini cenderung tinggi, namun rupanya sangat jarang penduduk negara ini menggunakan mobil sehingga polusi menjadi sangat rendah di sini. Ya, para penduduk lokal lebih menyukai berjalan kaki sehingga ketika menyambangi negara ini pun kamu dapat merasa nyaman karena dapat bebas berjalan kaki. Maka dari itu, tidak mengherankan bahwa selain memiliki lingkungan yang baik, Monako juga memiliki taman yang bagus pula. Salah satu taman tersebut adalah Jardin Exotic Garden yang satu ini. Taman ini merupakan sebuah taman yang menampilkan koleksi berupa berbagai jenis tanaman bunga dari seluruh dunia. Taman ini terletak di ketinggian sehingga kamu dapat melihat indahnya tanaman serta view kota termasuk juga tepi pantai yang berada di bawahnya. Menyenangkan sekali, bukan? Taman ini sudah dibuka sejak sangat lama yaitu sekitar tahun 1933. Di taman ini terdapat satu keunikan yaitu tersedianya tanaman dengan jenis sukulen dengan berbagai tipe dan juga spesies. Kaktus memang menjadi salah satu daya tarik utama yang ditonjolkan oleh taman ini. Kaktus-kaktus yang terdapat di taman ini berasal dari berbagai belahan dunia seperti dari daerah barat daya Amerika Serikat, Meksiko, Amerika Selatan, Afrika Selatan, Arab, serta bagian Arab lainnya. Kaktus-kaktus ini tentu memiliki karakteristik tertentu sesuai dengan habitatnya. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki taman ini adalah sekitar 7.20 Euro untuk dewasa serta 3.80 Euro untuk anak-anak. Taman ini dibuka setiap hari dari pukul 9.00 hingga 17.00. Mengintip Monte Carlo Casino Mengintip Monte Carlo Casino via Italian Rental Blog Selanjutnya, inilah dia destinasi wisata lainnya yang dapat kamu sambangi selama kamu berada di Monako. Destinasi wisata ini adalah Monte Carlo Casino atau Grand Casino. Bagi kamu yang penasaran ingin melihat seperti apa kasino sebenarnya, maka dapat mencoba untuk mengintip kasino keren yang satu ini. Dari luarnya saja, bangunan arsitektur yang klasik menambah indah bangunan yang satu ini. Selain itu, ditambah juga dengan tamannya yang indah dan terawatt. Kasino ini adalah sebuah kawasan hiburan yang terletak di Monako. Selain arsitekturnya yang klasik dan menawan, bagian interior kasino ini juga tidak kalah kerennya jika dibandingkan dengan eksteriornya. Untuk memasuki kasino ini, syaratnya adalah kamu harus berusia di atas 18 tahun. Dokumenmu akan dicek terlebih dahulu sebelum kamu memasuki kasino ini. Selain itu, pastikan kamu mengenakan pakaian yang rapi ketika menyambangi tempat ini ya. Meskipun demikian, kamu dilarang mengenakan jaket ketika memasuki kasino ini. Kasino ini dibuka setiap hari sejak pukul 2 dini hari. Bagi kamu yang penasaran seperti apa kasino, walaupun tidak ikut melakukan gambling, tentu dapat mencoba untuk menyambangi tempat ini. Menyambangi Oceanographic Museum and Aquarium Menyambangi Oceanographic Museum via Lacosta Properties Kamu masih penasaran dan ingin menyambangi objek wisata lainnya yang terdapat di Monako? Selanjutnya kamu bisa menyempatkan diri untuk menyambangi Oceanographic Museum yang satu ini. Museum ini adalah sebuah museum ilmu kelautan yang terletak di Monako. Ketika menyambangi museum ini, kamu bahkan dapat melihat laut Mediterania terbentang dengan sangat indah dan menjadi view utama di museum ini. Bangunan ini terinspirasi oleh arsitektur bergaya Baroque. Museum ini memiliki fasade yang indah dan berada di atas laut. Berbagai koleksi yang terdapat di museum ini adalah bintang laut, kura-kura, jellyfish, lobster, hiu, belut dan masih banyak lainnya. Di museum ini, kamu juga dapat melihat berbagai objek koleksi lainnya yang masih berhubungan dengan kelautan. Objek koleksi tersebut antara lain adalah model kapal laut, tulang binatang laut, kerang, dan masih banyak lainnya yang tentunya menjadi daya tarik tersendiri ketika kamu menyambangi tempat ini. Pada bagian lantai dasar, kamu dapat melihat pameran berupa penelitian yang dilakukan oleh Pangeran Albert II. Penelitian tersebut adalah L’Hirrondelle yang tergabung dalam A Sailor’s Career. Penelitian tersebut juga menginspirasi fenomena anaphylaxis yang membuat penelitinya yaitu Dr Charles Richet menerima nobel di bidang kesehatan atau fisiologi pada tahun 1913. Di museum ini juga terdapat sebuah akuarium. Akuarium tersebut dipenuhi oleh 4.000 jenis ikan dan lebih dari 200 famili invertebrate. Untuk melengkapi perjalanan wisatamu ketika menyambangi Monako, kamu dapat menyambangi juga destinasi wisata yang satu ini. Nah, itulah dia pembahasan mengenai menjelajahi Monako surge kecil di Eropa. Monako rupanya memiliki banyak objek wisata yang sudah menjadi daya tarik tersendiri terutama bagi kaum jetset di Eropa. Menyambangi Monako juga terasa semakin indah karena negara ini sangat ramah lingkungan dan ramah pejalan kaki. Happy traveling!
  12. kyosash

    Index Eropa

    Hello Jalan2ners Kali ini saya mau mencoba membuat Index dari beberapa thread2 yang ada diforum ini mengenai Eropa. semoga dapat mempermudah dalam pencarian informasi mengenai Eropa. Contoh Field report (catatan perjalanan yang dilakukan oleh Jalan2ners) I Am Sterdam! (Belanda) Zaanse Schan dan Volendam (Belanda) Once Upon A Time In Netherlands (Belanda) Jalan-jalan Eropa 2012 (Belanda, Norway, Perancis, Turki, UK) Kunjungan Singkat Ke Brussels (Belgia) Exploring Prague - East Europe (Czech Republic) Roma → Pisa → Venezia → Milano (Italy) Oslo : Cold And Expensive City (Norway) Monaco Dan Merah Putih (Prancis) The Beautiful Paris (Prancis) Field Report - Chateau de Versailles, Paris (Prancis) Jalan-Jalan Ke Uk Part 1-Edinburgh, Athens From The North (Scotland) The White Wonder Of Switzerland (Swiss) Menjelajah Turki Sepanjang 2.500Km Menginap Di Gua Cappadocia (Turki) Sharing Pengalaman (Turki) Senangya Bisa Naik Balon Udara di Cappadocia (Turki) Taksim, Jantung Kota Istanbul (Turki) Field Report Turki (1) - Cappadocia (Turki) Field Report Turki (2) - Uchisar Nevsehir (Turki) Another Side of Cappadocia (Turki) Jalan-Jalan Ke Uk Part 2: Teasing Piccadilly (UK) Bukhara - Kota Tua Pusat Peradaban Islam Abad Pertengahan (Uzbekistan) Menikmati Sekeping Keindahan Santorini (Yunani) Hal-hal yang ingin diketahui mengenai Eropa, apa saja sih yang menarik? Tempat Wisata di Eropa The Romantic Venice (Italy) Heidelberg jerman !!!! 10 hitlist tempat wisata di Inggris Menikmati Pesona Kepulauan Canary, Spanyol Nationale-Nederlanden a.k.a the Dancing House (Belanda) Keukenhof, The Garden of Europe, Taman dengan Sejuta Bunga Cantik di Belanda Den Haag, Ada Tempat Wisata apa saja di Sini? (Belanda) Jalanan Paling Hits Di Istanbul: Istiklal Caddesi (Turki) Pegang Dada Patung Juliet, Berharap Kisah Cinta Abadi (Italy) Pasar yang wajib dikunjungi di Istanbul -> Grand Bazaar (Turki) Kumpulan Pohon Bengkok, di Crooked Forest (Polandia) Stone Kummakivi, Batu Raksasa yang Aneh (Finlandia) Bodensee, Danau Perbatasan 3 Negara ( Jerman, Swiss, dan Austria) Oslo, Kota Termahal Penuh Pesona (Norway) Santorini, Yunani. Kota Paling Romantis di Dunia, Dari Foto- Foto sampe Nude Beach Jalan ke Cappadocia Turki Asik Ya Kayanya, Naik Balon Udara + Nginep di Gua Eksotis Lain-Lain nya Oktoberfest Munich Jerman, Festival Terbesar Dunia Kereta Gantung Tua, Transportasi Unik di Jerman Kota- Kota Produsen Bir di Jerman Waterpark Indoor Terbesar di Jerman (LENGKAP) Aneka Ragam Jenis Pasta Yang Ada Di Italia Wisata Unik di Turki Ragam Jajanan Di Istanbul.. Yum Yum! (Turki) Sungai Terbersih di Dunia Beberapa Parade Karnaval yang Layak untuk para Wisatawan di Belanda Danau Plitvice: Danau Kembar 16 di Kroasia Jalan jalan ke Eropa dengan Budget Minim? Budapest aja (Hungaria) Danau Plitvice, Mutiara Tersembunyi di Kroasia Tempat-tempat wisata Gratis di Istanbul, Turki Flying Fox Tertinggi dan Tercepat di Dunia: Flying Fox XXL Leogang, Austria Berkunjung Ke Asal Usul Drakula Di Transsylvania? (Rumania) NOTE: untuk informasi tempat/obyek wisata lain-nya bisa lihat disini Paris (Prancis) Lyon (Prancis) Madrid (Spanyol) Aksaray (Turki) Ankara (Turki) Antalya (Turki) Bodrum (Turki) Fathiye (Turki) Istanbul (Turki) Konya (Turki) Edinburgh (UK) London (UK) Manchester (UK) Tips dan Hal - hal yang mungkin perlu diketahui mengenai Eropa Mini Guide : Italy Italy Pass Eurorail Mini Guide: Liverpool, Inggris Tips Newbie: Barcelona Yang Harus Agan Tau Tentang Jerman!!!!! Lebih Dekat dengan Kerajaan Inggris Tempat Pertunjukan di Inggris Sepenggal Informasi bagi newbie yang akan ke Belanda Tips Hemat Jalan2: Naik Eurail Pass Keliling Eropa Pertama Kali ke Istanbul: Hati2 Penipuan (Turki) The Delightful Of Turkish Sweets (Turki) Tips berbelanja + barang yang wajib dilirik di Grand Bazaar (Turki) Seri Pengetahuan Travelling : Moda Transportasi di Eropa Yang Mau Ke Athens Dan Santorini, Low Budget, Silahkan Masuk Tips berbelanja di Belanda Mengenai Visa Schengen Bohong itu Rumit! ( Visa Schengen ) Informasi Mengenai Visa Schengen 14 November 2013 Pembuatan Visa Schengen Tak Bisa Di Wakilkan Schengen Italy vs Yunani Semoga informasi2 diatas dapat membantu anda dalam mencari informasi. Mohon Maaf Sebelumnya Jikalau Ada Kesalahan/Kekurangan, mohon panduan-nya Kalau ada yang mau menambahkan pun di-persilahkan
  13. Hasdevi Agrippina Dradjat

    Melihat Lebih Dekat Keindahan Athena di Yunani

    Athena adalah sebuah ibukota negara Yunani yang memiliki berbagai detinasi wisata cantik yang sayang untuk kamu lewati. Negara yang tengah dilanda krisis ini, masih menjadikan pariwisata sebagai tumpuan ekonominya. Negara ini merupakan sebuah negara yang memiliki penduduk sekitar 11 juta jiwa. Ya, pariwisata masih menjadi tumpuan pendapatan negara yang memiliki luas sekitar 131.957 kilometer persegi. Pada tahun 2015, 22 juta wisatawan mancanegara datang untuk mengunjungi Yunani, dengan sebagian di antaranya adalah penumpang kapal pesiar. Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera mengetahui wisata apa saja yang menjadi andalan Yunani khususnya ibukotanya yaitu Athena? Kali ini, kita akan membahasnya dalam melihat lebih dekat keindahan kota Athena di Yunani. Sekilas tentang Athena Athena via i-berita Athena adalah ibukota negara Yunani. Kota ini memiliki penduduk sekitar 700.000 jiwa, namun bila dihitung dari kawasan metropolitannya, kota ini memiliki penduduk yang tidak kurang dari 3,5 juta jiwa. Athena menjadi pusat dari ekonomi, budaya dan politik Yunani. Athena disebut juga sebagai asal dari pusat peradaban barat karena berbagai pencapaian kebudayaan bangunan yang berasal dari abad ke 4 dan 5 di kota ini. Ketika menyambangi Athena, kamu akan dimanjakan dengan bangunan-bangunan tua yang megah dan indah. Hal ini akan membuatmu betah menyambangi kota yang satu ini. Perjalanan Menuju Athena Bandara Internasional Athena via News Gtp Untuk melakukan perjalanan dari Jakarta menuju Athena, kamu dapat memilih beberapa maskapai penerbangan. Salah satu maskapai penerbangan yang paling populer adalah Emirates. Rata-rata waktu penerbangan yang kamu butuhkan untuk mencapai Athena dari Jakarta adalah sekitar 14 jam 25 menit. Menyambangi Kawasan Wisata Plaka Kawasan Wisata Plaka via Athens Guide Untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Yunani, kamu dapat memulainya dengan menyambangi kawasan wisata Plaka. Plaka sendiri adalah kependekan dari Pliak Athena, yang berarti Kota Tua Athena dalam bahasa Yunani. Plaka beralamat tepat di lereng timur Acropolis, Kota Atas Athena. Keunikan lain yang disajikan oleh kawasan wisata Plaka ini adalah kawasan ini termasuk kawasan yang tidak pernah tidur karena hampir 24 jam diramaikan dengan beragam aktivitas restoran tradisional Yunani maupun rumah makan modern. Plaka juga merupakan kawasan konservasi. Nah, sebagian besar penduduk kawasan Plaka ini berasal dari turunan Albania atau disebut juga sebagai Arvanite dalam bahasa Yunani. Di dalam kawasan ini, kamu juga dapat melihat Museum Acropolis, Museum Kesenian Rakyat Yunani (Museum of Greek Folk Art), Museum Universitas Athena dan sejumlah museum “pribadi” lainnya. Di kawasan ini pula kamu dapat menemukan berbagai makanan tradisional Yunani yang tentunya menggugah selera. Salah satu makanan tradisional Yunani yang sayang untuk kamu lewatkan adalah Thanasis Kebab. Selain itu, kamu juga dapat menemukan berbagai souvenir unik khas Yunani di kawasan yang satu ini. Kamu juga dapat menemukan berbagai deretan toko pembuat tas dan sepatu. Kawasan Plaka adalah salah satu kawasan yang tepat jika kamu ingin melihat lebih dekat seperti apa kehidupan kota Athena. Menyambangi Syntagma Square Syntagma Square via Boomsbeat Selanjutnya, inilah dia destinasi wisata di Athena yang tentunya sayang untuk kamu lewatkan. Destinasi wisata ini adalah Syntagma. Salah satu hal yang menyenangkan dan dapat kamu lakukan di Athena adalah berjalan kaki. Ya, kamu dapat menelusuri kota dengan cara berjalan kaki. Hal ini dikarenakan jarak dari satu kawasan untuk mencapai kawasan lain adalah tidak terlalu jauh. Selain Plaka, kamu dapat mengunjungi Syntagma ini untuk dapat merasakan lebih dekat seperti apa rasanya atmosfir kehidupan lokal kota ini. Kabar baiknya adalah kamu dapat berjalan kaki dari Plaka menuju Syntagma ataupun sebaliknya. Sepanjang perjalanan, kamu dapat melihat deretan restoran khas Yunani. Selain itu, kamu juga dapat melihat berbagai deretan toko tas dan sepatu yang terdapat di sepanjang jalanan dari Plaka menuju Syntagma ini. Sementara itu, di ujung jalan Monastiraki, kamu dapat melihat sebuah flea market yang menjual berbagai macam produk dengan harga yang miring dan terjangkau. Menyenangkan sekali, bukan? Di kawasan ini, biasanya wisatawan berkumpul untuk menikmati kopi, the, wine atau minuman lainnya untuk mengurangi rasa dingin. Yunani juga memiliki minuman beralkohol yang khas bernama uozo. Di kawasan ini, biasanya juga disajikan makanan khas Yunani seperti gyros yang mirip dengan kebab isi daging sapi, domba atau ayam. Roti pita yang membungkus daging pada gyros terlihat lebih tebal dibandingkan dengan kulit kebab biasa dan disajikan bersama dengan saus dan kentang goreng. Selain itu, di kawasan ini kamu juga dapat menikmati souvlaki (sate), spanakopita yang mirip seperti martabak, tzaziki (salad dengan saus yoghurt), moussaka yang mirip lasagna serta kourabiedes (roti almond panggang). Syntagma Square juga terkenal sebagai kawasan wisata yang dilengkapi dengan sejumlah hotel, kafe, air mancur dan peninggalan masa lalu yang masih terawat. Di sekitar tempat ini, kamu juga dapat melihat gerbang Handrian yang dibangun pada 131. Gerbang ini sendiri dibangun untuk menyambut kedatangan Romawi di Yunani. Melihat Lebih Dekat Museum Kereta Gratis di Stasiun Syntagma Stasiun Kereta Syntagma via Wikimedia Bagi kamu yang masih penasaran dengan berbagai destinasi wisata di Athena, maka sebaiknya kamu tidak melewatkan destinasi wisata yang satu ini yaitu Stasiun Kereta Syntagma. Tempat ini merupakan stasiun untuk jalur metro di kota Athena. Konon, sepanjang pembuatan jalur metro untuk transportasi di Kota Athena, pekerjanya seringkali menemukan berbagai relik sejarah. Nah, ketika menemukan berbagai relik sejarah tersebut, penggalian untuk jalur metropun terpaksa dihentikan sementara. Para pekerja kemudian memanggil arkeolog agar dapat menyelamatkan relik sejarah yang ditemukan. Alat yang digunakan untuk pembangunan jalur metro pun berubah dari yang awalnya menggunakan alat berat terpaksa berubah menjadi kuas. Akhirnya, setelah memakan waktu yang cukup lama, pembangunan jalur metro di kota Athena pun selesai dilakukan. Untuk mengabadikan relik sejarah yang ditemukan sepanjang penggalian, relik sejarah tersebut pun dipajang dan dipamerkan di stasiun metro yang terletak di Syntagma. Nah, jika kamu adalah penggemar arkeologi, tidak ada salahnya menyambangi stasiun Syntagma ini untuk melihat lebih dekat seperti apa relik sejarah yang ditemukan di sepanjang penggalian jalur metro untuk kota Athena. Melihat Lebih Dekat Museum Acropolis Menyambangi Museum Acropolis via News Gtp Menyambangi Paris belum lengkap rasanya jika belum menyambangi Menara Eiffel. Begitupun halnya dengan menyambangi Athena, belum lengkap rasanya jika belum menyambangi Museum Acropolis yang terkenal ini. Museum Acropolis adalah sebuah museum yang terletak di Distrik Makriyianni, dekat Plaka. Museum ini adalah sebuah museum yang dibangun pada tahun 2003 tetapi baru dapat diresmikan pada tahun 2009. Museum Acropolis ini terletak di sisi tenggara bukit batu Acropolis, tempat Acropolis lama berdiri dengan Parthenon sebagai bangunan utamanya. Museum baru yang didirikan dengan biaya tidak kurang dari 130 juta euro tersebut berdiri tegak di atas reruntuhan bagian kota Athena lama. Museum ini memiliki suatu keunikan, yaitu sebagian lantainya terbuat dari kaca. Hal ini membuat pengunjung masih bisa melihat sisa bangunan di bawahnya yang memuat berbagai peninggalan dari masa zaman perunggu yang ditemukan di kawasan sekitar bukit batu Acropolis. Pembangunan museum Acropolis yang pertama sendiri dimulai pada tahun 1865. Pada waktu tersebut, museum ini memiliki luas sekitar 800 meter persegi. Jika kamu ingin melihat lebih dekat dan memasuki museum ini, biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 5 euro untuk tiket. Di dalam museum ini terdapat koleksi yang berjumlah lebih dari 4.000 buah dan tersimpan di dalam bangunan empat lantai yang tahan gempa tersebut. Dari pintu masuk Museum Acropolis ini, kamu akan melihat berbagai benda purbakala yang disajikan dalam lorong The Slopes of The Acropolis (lereng Acropolis) di lantai dasar atau level 0. Sementara itu, pada lantai pertama, kamu dapat melihat berbagai koleksi Propylaia (gerbang kompleks Acropolis), kuil Athena-Nike, kuil Erecthei-on, serta berbagai benda yang ditemukan sejak periode abad kelima sebelum masehi dan periode kuno Yunani. Pada lantai ketiga, kamu dapat menemukan berbagai artefak yang berkaitan dengan kuil Parthenon. Parthenon sendiri merupakan kuil terbesar dalam kompleks kota kuno Acropolis dan menjadi tempat pemujaan terhadap Dewi Athena. Menyambangi Acropolis Athena Menyambangi Acropolis via Wikimedia Selanjutnya, tidak lengkap rasanya menyambangi Athena jika kamu belum menyempatkan diri untuk menyambangi Acropolis yang satu ini. Kawasan ini merupakan kota kuno yang terletak di atas bukit batu Acropolis di Athena. Kota ini memiliki nama lain Citadel. Acropolis ini merupakan tujuan utama wisatawan mancanegara datang menyambangi Athena. Kawasan ini berjarak sekitar 300 meter dari Museum Acropolis. Kompleks bangunan kuno ini memiliki 21 situs bersejarah yang menjadi nilai tambah utama kawasan ini, termasuk Parthenon, yang berdiri di atas lahan datar seluas tiga hektar. Namun, sebagian besar situs itu rusak dimakan usia, terkena bencana dan juga terkena bom. Kawasan ini direnovasi sejak tahun 1975 dan renovasi tersebut masih terus berlangsung hingga saat ini. Parthenon yang merupakan bangunan terbesar di Acropolis Athena pun masih direnovasi sampai saat ini. Kuil pemujaan terhadap dewi Athena yang bergaya Doria atau Yunani Klasik ini didirikan pada 447 sebelum masehi dan mulai resmi dibuka pada 432 sebelum masehi. Keindahan Parthenon ini terletak pada detail ornamennya. Nama Parthenon sendiri diperkirakan berasal dari sosok Athena yang digambarkan tidak pernah menikah, tetap perawan. Dalam bahasa Yunani, disebutjuga dengan Athena Parthenos. Kuil ini digambarkan sebagai lambang keperawanan sehingga seringkali juga dijadikan sebagai gereja yang menghormati Maria, ibu Yesus yang perawan. Selain itu, Parthenon juga pernah dijadikan sebagai masjid pada masa Kekaisaran Ottoman sekitar tahun 1460. Untuk mengunjungi Acropolis ini, kamu harus berjalan mendaki di lereng bukit yang dipenuhi berbagai tanaman, terutama zaitun. Di bukit batu Acropolis juga terdapat teater Odeon Pericles yang didirikan pada tahun 435 sebelum masehi. Gedung ini seringkali disebut juga dengan sebutan Odeon Athena. Gedung ini dihancurkan ketika terjadi perang Mithridatic yang pertama tahun 87-86 sebelum masehi. Padahal, teater seluas 4.000 meter persegi yang kini hanya tinggal berupa puing-puing tersebut tercatat sebagai salah satu situs yang tertua di Yunani. Menyambangi Pelabuhan Piraeus Athena Mengunjungi Pelabuhan Piraeus Athena via Morphis Kamu masih berminat untuk menjelajahi destinasi wisata lainnya di Athena? Kali ini, kamu dapat mencoba untuk menyambangi Pelabuhan Piraeus yang satu ini. Pelabuhan ini merupakan pelabuhan tempat sejumlah kapal pesiar termasuk Riviera yang dimiliki Oceania Cruises bersandar. Pelabuhan Piraeus sendiri berada sekitar 20 kilometer dari Syntagma dan membutuhkan waktu sekitar 30 menit untuk menjangkaunya dengan menggunakan taksi. Piraeus merupakan kota tersendiri dan bukan merupakan bagian dari Athena yang awalnya bernama Helipedon. Helipedon sendiri berarti ladang garam. Pelabuhan ini merupakan pelabuhan terbesar di Yunani dengan luas yang tidak kurang dari 3.900 hektar. Pada tahun 2014, pelabuhan Piraeus ini dilewati oleh sekitar 39,6 juta orang dan 73,1 muatan kargo. Tidak kurang sekitar 47.839 kapal dengan berbagai ukuran bersandar di pelabuhan ini. Pelabuhan ini juga merupakan pintu gerbang utama menuju ke berbagai tujuan wisata di Yunani seperti Santorini, Corfu dan Myonos. Piraeus sendiri saat ini sudah menjadi tujuan wisata di Yunani sehingga di kawasan tersebut kamu juga dapat melihat berbagai restoran dan hotel. Mengunjungi Koukaki Mengunjungi Koukaki via Athens Greek Selanjutnya, inilah dia destinasi wisata lainnya di Athena yang sayang untuk kamu lewatkan. Destinasi wisata ini adalah sebuah kawasan yang bernama Koukaki. Di Koukaki kamu dapat melihat banyak wisatawan berkumpul dengan menikmati kopi, the, wine atau minuman lainnya untuk dapat mengurangi rasa dingin. Koukaki merupakan sebuah kawasan yang terletak di bagian tenggara kota Athena. Untuk melihat lebih dekat seperti apa kehidupan warga lokal Athena, kamu dapat mencoba untuk menyambangi kawasan Koukaki yang satu ini. Bagi kamu yang tidak begitu suka dengan tempat yang touristry seperti Plaka, maka dapat mencoba untuk menginap di sekitar kawasan Koukaki ini. Tempat ini juga sangat sesuai untukmu yang ingin menikmati kota Athena sambil berjalan kaki. Bagi kamu yang ingin menyambangi kawasan dengan banyak bar dan juga restoran, maka kamu dapat mencoba menyambangi kawasan Faliron Square yang terletak di Koukaki ini. Faliron Square sendiri termasuk dalam kawasan yang sangat populer di Koukaki ini. Karena termasuk kawasan yang tidak begitu touristry, kawasan ini menyajikan suasana yang lebih tenang. Selain itu, kebanyakan wisatawan yang datang menyambangi kawasan ini memiliki tujuan untuk bisnis. Karena alasan tersebut, tidak mengherankan jika biaya untuk makan maupun menginap di kawasan Koukaki ini cenderung lebih mahal jika dibandingkan dengan kawasan Plaka. Meskipun demikian, dari segi keterjangkauan, kawasan ini adalah sebuah kawasan yang termasuk dalam kawasan yang tidak begitu jauh dari Acropolis. Untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Athena, jangan lupa untuk menyambangi kawasan Koukaki yang satu ini. Nah, itulah dia pembahasan mengenai Athena, sebuah kota tua di Yunani yang memiliki berbagai objek wisata cantik. Bagi kamu yang menyukai wisata sejarah, tidak ada salahnya meluangkan waktu untuk menyambangi kota ini atau memasukkan Athena dalam daftar destinasi wisata tujuanmu selanjutnya. Semoga artikel ini dapat memberikan inspirasi kepadamu terutama jika kamu ingin mengenal lebih dekat kota Athena. Happy traveling!
  14. Alhamdulillah di berikan kesempatan umroh dan jalan2 ke Turki 4hari di akhir tahun 2014 lumayan lah untuk perkenalan dengan kebudayaan di Turki Day 1 JKT-KUL-TRK Krn sudah dikasih jadwal berangkat tgl 25 jd tgl 23 kita berangkat dari bali ke jakarta dlu, via garuda kita ke malaysia dlu baru ganti pesawat turkish airlines langsung menuju bandara ataturk turki bagian eropa. Note : menurut informasi perjalanan 12 jam (perasaan lama banget). Day 2 : Istanbul Marhaba turkiye, akhirnya kita nyampe di bandara ataturk dan langsung menuju topkapi (dibaca topkape) palace istana peninggalan kesultanan ottoman yg bubaran sekitar tahun 1924, dilanjut ke blue mosque sekalian kita jumatan n istirahat, abis itu dilanjut ke hagia sofia. Note : topkapi palace istana dgn arsitektur perpaduan antara timteng n eropa, masih terawat bngt, taman2 masih dirawat, di bagian belakang istana ada selat bosporus (susah digambarkan keindahan topkapo palace dgn kata2). Untuk blue mosque sama seperti masjid2 di turki lain'nya krn di turki sendiri bentuk masjid sama semua bentuk dalem'nya. Day 3 Istanbul - Bursa Hari selanjutnya kita diajak ke entah itu pabrik atau distributor kerajinan kulit yg produktnya harga'nya luar biasa untuk kita yg pergi dengan budget kelas rakyat ya (hehehe,,,,,) akhirnya cuma bisa liat2 doank tp barang'nya c oke punya. Abis dari sana kita naik feri selusuri selat bosporus yg di tepi'nya ada bangunan istana peninggalan ottoman sama komplek perumahan kelas2 konglomerat gtu. Setelah itu kita otw bursa yg ga kebayang bursa itu kyak gimana dan alhasil setelah nyampe sana ternyata bursa jauh lebih dingin dari istanbul malah disana udah turun salju. Kita diajak ke uludag kyak pegunungan gtu, kita naik kereta gantung buat sampe ke puncak'nya dan setelah nyampe puncak "welcome to barbie city" salju sudah berhamburan jd kalo saya gambarkan kyak kota2 di film barbie wkt musim dingin gtu, mana yg dateng kesana cwe2'nya cute2 pula (wkwkwk,,,,) disana ya kita main salju n fto2 doank c (berharap ada yg jual bakso atau soto gtu). Day 4 Istanbul lagi Hari kte 4 kita balik dari bursa ke istanbul lagi dengan city tour ke Sultan Ahmed Cami ( Masjid dan Makam Sultan Ahmad) sang penakluk kekaisaran bizantium. Lanjut ke Eiyub al Anshori Cami (masjid Ayub al Anshori) Salah satu Sahabat Nabi Muhammad SAW yg menginfasi kerajaan bizantium. Lanjut ke Sulimaniye Cami (Masjid Sulaiman), Ulu Cami (Masjid Tua), Yeni Cami (Masjid Baru). Belanja di pasar bumbu sama di grand bazar. Note : kalo belanja di turki santai aja krn para pedagang disana udah pinter bhs indonesia malah ada yg pcr'nya dari jakarta :) Garis besar'nya di turki itu rapi n teratur tapi hati2 kalo ada penjaja post card atau buku di pinggir jalan lebih baik ga usah beli krn suka rogoh2 tas, kita aja shock bngt. Sama kalo pas musim dingin mau kesana siapin uang koin 1 lira krn kalo pipis bayar :) Dan kalo yg suka belanja tawar semurah-murahnya jgn sungkan2 kalo rejeki pasti dpt :) Maaf agak berantakan cerita'nya sama kalo masalah budget kita personal chat aja ya hehehe,,,,,
  15. Halo semuanya, Pernahkah kalian mendengar Polandia? Yup, Polandia adalah salah satu negara yang terletak di daratan Eropa sebelah timur. Polandia memang tidak sepopuler Belanda, Inggris, Perancis, atau Italia namun para penggemar sejarah perang dunia pasti tidak asing lagi dengan negara ini. Tidak lain karena awal dari perang dunia kedua dimulai dari Polandia. Desember 2015 lalu, saya dan sahabat saya, Kim, mempertaruhkan liburan musim dingin kami dengan bertandang kesana. Kenapa mempertaruhkan? Berbekal tiket pesawat pp 17 Euro saja, kami memutuskan untuk mendarat di sebuah kota bernama Katowice yang sebelumnya bahkan belum pernah kami dengar. Kim menyusun rencana dan tempat-tempat apa saja yang akan kami kunjungi, termasuk hostel dan penginapan di Polandia. Salah satu kota yang akan kami kunjungi adalah Kraków, yang merupakan kota kedua terbesar dan pusat kebudayaan tertua di Polandia. Tak heran jika beberapa lokasi historis di Kraków seperti Old Town, Kazimiers (Area Yahudi), dan Kastil Wawel masuk dalam list UNESCO World Heritage Sites pada tahun 1978 (sumber: Wikipedia). Pengalaman kami di kota ini merupakan salah satu yang tidak akan terlupakan dalam hidup. Selain karena ini adalah kali pertama saya bepergian jauh keluar Belanda, cerita dan orang - orang yang kami temui selama perjalanan membuat saya terkesan. Beberapa menit setelah mendarat di Bandara Katowice, kami berdua kebingungan. Dalam bayangan kami, transportasi dari Bandara ke pusat kota dapat dijangkau dengan mudah dan terorganisir dengan baik. Ternyata, bahkan petugas bandara pun main lempar dan tidak dapat menjelaskan dengan baik. Kami pun baru sadar, penduduk di Polandia mayoritas tidak dapat berbahasa Inggris dengan baik. Lebih lagi, pelafalan nama kota atau wilayah di Polandia tidak sama dengan tulisannya karena ditulis dalam Polish Alphabet. Setelah bertanya kesana kemari dengan pemuda pemudi desa yang lewat, dengan Bahasa Inggris seadanya, akhirnya kami dapat melalui cobaan yang pertama dan menemukan tempat menunggu bus. Perjalanan ke pusat kota Katowice ditempuh dalam waktu kurang lebih 1,5 jam. Kami sempat tidur di perjalanan hingga bus yang kami tumpangi berhenti di stasiun kereta. Dari sini kami langsung membeli tiket kereta menuju Kraków. Kami memilih kereta yang biasa dengan estimasi perjalanan 2,5 jam dengan pertimbangan harga yang lebih murah. Dan mulailah petualangan kami ke Kraków. Kereta yang kami naiki ternyata sedikit ajaib. Gerbongnya terlihat cukup tua dan banyak coretan di sebagian besar dindingnya. Hari itu sudah gelap dan lampu di kereta tidak berfungsi dengan baik. Byar pet, kalau kata orang Jawa. Saat kami sedang duduk, tiba-tiba lewat seorang pria dengan sebotol besar minuman beralkohol di tangannya. Wajah saya pun terlihat agak panik, namun Kim berusaha menenangkan. Tidak ada tanda-tanda petugas kereta yang lalu lalang, untungnya pria tadi juga tidak bereaksi apa-apa. Ia duduk agak jauh dari kami. Saya perhatikan, dia hanya memeluk botol itu dan tidak meminumnya. Kami pun lega saat ia turun di stasiun sebelum Kraków. Sepanjang perjalanan saat memperhatikan, stasiun - stasiun yang kami lewati membuat bergidik. Tak jarang tidak ada lampu penerangan maupun tempat duduk di stasiun. Peronnya pun sangat kecil dan kelihatan kumuh. Satu pelajaran yang saya dapatkan adalah jangan menganggap seluruh negara di daratan Eropa itu seragam tingkat ekonomi dan sosialnya. Jika boleh membandingkan, kereta api di Polandia kalah jauh dari kereta api yang ada di Indonesia. Bravo PT KAI! Tepat pukul 10 malam, kami sampai di Kraków. Kami memutuskan untuk membeli tiket ke Auschwitz dulu sebelum menuju hostel. Sempat agak bingung menemukan loket yang tepat, kami berusaha bertanya pada sekuriti di stasiun. Ternyata sodara -sodara, bapak sekuriti ini tidak bisa berbahasa Inggris. Lucunya, dia masih saja berusaha menjelaskan dengan memperkeras suaranya tapi tetap dalam Bahasa Polandia. Sedikit gemas, pengen tertawa, campur sebal sih! Tapi tidak bisa disalahkan juga niat baik seseorang. Dalam suasana kegamangan itulah, tiba-tiba muncul seorang pemuda berkacamata yang menjawil si Bapak. Sejurus kemudian, dia bertanya pada kami dengan Bahasa Inggris. Raut wajah kami langsung sumringah mendengarnya. Pemuda yang baik itu kemudian menjelaskan dimana letak loket untuk membeli tiket. Akhirnya tiket terbeli dan kami pun menuju keluar stasiun dan berjalan ke arah hostel kami. Kami berdua sudah sangat kelelahan dan berharap untuk segera mendarat di kasur. Petualangan esok pagi sangat kami nantikan. Penasaran dengan pengalaman tak terlupakan di Auschwitz? Sabar ya, akan disambung minggu depan! Bisa juga baca disini: https://sofiehurif.wordpress.com/2017/12/01/poland-and-a-once-in-a-lifetime-experience-auschwitz-1/ Semoga bermanfaat dan dapat menginspirasi. Terima kasih. Salam, Sofie
  16. Flixbus dari Paris parkir dengan sempurna di area Sihlquai, dekat Zurich Central Station. Pagi itu udara masih dingin. Bagi orang Indonesia yang terbiasa dengan iklim tropis, udara dingin di Carparkplatz Sihlquai tetap menusuk tulang walaupun sudah memakai jaket tebal. Padahal sudah bulan Mei. Zurich, kota terbesar di Swiss yang berada di tepi danau Zurich dan dekat dengan pegunungan Alpen menjadikan Zurich kota yang memiliki panorama yang menakjubkan. Tidak heran dengan kondisi ekonomi, geografi dan tentunya fasilitas yang ada, Zurich dinobatkan menjadi kota dengan kualitas hidup terbaik di dunia tahun 2006 dan 2007. Satu hari di Zurich tidak menyurutkan semangat untuk menjelajah kota ini. Dengan waktu yang sempit maka hal yang dapat dilakukan adalah city tour. Banyak paket yang ditawarkan dengan berbagai variasi waktu, fasilitas dan tujuan. Transportasi yang digunakan untuk city tour adalah trolley wisata dengan design klasik ditunjang dengan audio dalam delapan bahasa. Ada Inggris, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Portugis, Rusia dan Spanyol. Dalam waktu kurang lebih dua jam dengan biaya 35 – 40 franc, trolley akan melewati area bisnis, Bahnhofstrasse yang menjadi museum penting di Zurich, sudut kota tua Zurich, Fraumunster Church yang konon mulai dibangun tahun 1100 namun baru terlihat di abad 15 dan area perkotaan lainnya. Perjalanan city tour berhenti dua kali. Biasanya berhenti di area tepi danau Zurich di kawassan dermaga publik. Kedua di jalan Stadthausquai. Terdapat fasilitas toilet umum di setiap tempat pemberhentian, tempat makan atau penjualan souvenir. Di seberang jalan Stadthausquai dengan melewati jembatan di atas sungai Limmat terdapat jalan Limmatuquai yang banyak menjual souvernir di kios-kios kecil. Kawasan ini juga merupakan pusat bisnis dengan banyak bank, toko-toko eksklusif, restaurant dan pusat perbelanjaan. Bila tidak puas dengan city tour, terdapat tour dengan kapal pesiar yang akan berlayar di danau Zurich. Dengan kecantikannya, danau Zurich begitu menjadi daya pikat tersendiri. Tata kota dan pemanfaatan danau yang baik menambah nilai plus untuk kota Zurich. Di seputaran danau banyak terdapat pemukian yang menjadikan danau Zurich lebih hidup. Pemanfaatan danau Zurich sebagai tempat berolahraga air seperti perahu layar, kano didukung fasilitas yang memadai. Transportasi di Zurich sangatlah mudah. Banyak kereta dan trem yang menjangkau hampir seluruh sudut kota. Bagi yang tinggal di Zurich dalam waktu yang singkat terdapat ZurichCARD yang merupakan paket transportasi trem, bus, kapal, kereta api dan sarana transportasi lainnya. Terdapat juga potongan harga atau bahkan tiket gratis bagi yang memiliki ZurichCARD. Namun perlu diketahui di Zurich berlaku zona tariff sehingga tidak perlu membeli paket pada zona yang tidak dilalui. Stasiun Hauptbahnhof (Zurich HB) menjadi pintu gerbang jika kita menggunakan kereta. Stasiun terbesar di Swiss yang juga menjadi salah satu stasiun tersibuk di dunia ini sangat lengkap. Sudah seperti pusat perbelanjaan, hampir semua kebutuhan dapat ditemukan disini. Pada waktu tertentu sering diadakan bazar makanan yang menual street food dengan harga miring. Biaya hidup di Zurich termasuk tinggi dibanding kota-kota besar lainnya di Eropa. Dengan mata uang Franc yang memiliki nilai berbeda dengan Euro, harga-harga makanan di Zurich bisa 1.5 kali lipat jika di rupiahkan. Untuk akomodasi juga termasuk tinggi, harga penginapan super standar berkisar IDR 500.000 belum termasuk sarapan. Perlu kejelian dalam menyusun itinerary jika memasuki Zurich ke salah satu kota tujuan. Yang menyukai wisata kota dengan suasana yang sepi dan nyaman, Zurich dapat menjadi pilihan. Namun bagi yang menyukai suasana alam, Zurich dapat menjadi trip satu hari yang berkesan.
  17. Ceritanya Desember tahun lalu iseng ngecek harga tiket ke Eropa,, niatnya cm ngeliat2 doang biar kebayang kalo mau ke Eropa harus nabung berapa lama. Eh ternyata nemu tiket promo Garuda Indonesia. Jakarta-Berlin (transit di Amsterdam) cuma 5 juta sekali jalan buat Maret 2016. PR berikutnya nyari tiket pulang.. ngecek semua penerbangan ternyata ada promo Etihad. Venice-Jakarta (transit abu dhabi) 4juta aja. Bahagia luaaaaaaarrrrr biasaaa!!!! Ga pake pikir panjang langsung beli hari itu juga. Setelah tiket di tangan baru dipikirin itinerary mau kemana aja.. yg jelas harus negara-negara yg berdekatan dan harus yg berbiaya hidup ga terlalu tinggi mengingat waktu dan budget yang terbatas. Berhari2 melototin peta dan blog walking akhirnya diputusin itenary Berlin -Praha- Vienna - Roma & Vatican - Venice. Jarak tempuh antar negara yg cuma 4jam (kecuali roma-venice) menjadi alesan utama dlm menyusun itineray. Perjalanan bisa ditempuh dengan bis atau kereta dengan harga 300-400ribu. Kecuali tiket kereta cepat roma-venice yg mencapai 1jutaan. Total budget buat transportasi antar negara sekitar 2jutaan. Transportasi selama di dalam kota selitar 500rb udah utk semua kota. Jadi total 2,5juta. Transportasi udh beres.. skrg waktunya nyari hotel. Udah ngebayangin harga hotel pasti mahal banget,, mau nginep di hostel mungkin murah..tp gw ga nyaman kalo harus sharing kamar mandi. Akhirnya mencoba peruntungan lewat booking.com siapa tau nemu hotel murah. Ternyata kalo pesen dari 3bulan sebelumnya harga hotel jauh lebih murah..apalagi maret masuk low season. Akhirnya nemu hotel2 dengan budget yg masuk akal. Rata2 500-700rb/kamar/malam. Berlin dan vienna nginep dijaringan hotel Meininger. Roma di Rome Kings Palais. Praha di cityspot. Venice di hotel Paris. Semua hotel deket dengan stasiun, cukup dengan jalan kaki. Total budget buat hotel sekitar 4juta. Sharing dengan teman gw akhirnya cm 2,5jt/orang. Buat makan dan jajan gw budgetin 6juta untuk sepanjang perjalanan. Makan 1hari sekitar 400ribuan. Sisanya buat jajan dan beli oleh2. Recap : tiket jkt-berlin 5juta,, berlin-praha-vienna-roma/vatican-venice 2,5juta,, venice-jkt 4jt. Hotel 2,5 jt. Makan dan jajan 6jt. Jadi total pengeluaran sebesar 20juta. Mau lebih hemat?? Bisa bangeeettt.. nginep di hostel cuma 200rban permalam. Ga perlu jajan..cukup mkn siang dan mlm. Antar negara naik bis,,jgn naik kereta. Beli tiket bis dari jauh2 hari suka ada promo sampe setengah harga. Tiket pesawat kalo mau lebih murah pilih datang dan pergi dari 1 negara yg sama dan dengan maskapai yg sama. Catatan: Cerita di atas pernah gw posting beberapa hari yg lalu di facebook jalan2.com. buat menjawab bbrp pertanyaan gw tambahin detail berikut Visa: Bener ga sih kalo ngajuin visa harus ada 50jt di rekening? Hhmmmm.. selama ini kalo berdasarkan pengalaman gw sih ga bener yaa.. pas kmrn apply schengen uang di rekening gw cuma 25juta doang. Tp mungkin kebantu dari track record di passport. Pas ngajuin sempet ga PD, takut ditolak,, browsing sana sini nemu aturan pemerintah italy soal dana minimum di rekening saat pengajuan visa (gw ngajuin lewat italy karena stay paling lama di roma). Directive of Ministry of the Interior dated 1st march 2000) yang isinya: 1-5 hari sediain uang di rek min €212,81 utk hari 6-10 hari sediain min € 26.33 utk perhari. Jadi kalo 10 hari ya dikali 10 aja. €260,3 11-20 hari sediain min €25,82. Tinggal dikali aja sama jumlah hari selama di eropa. Jarak dari apply sampe dengan visa keluar cuma 2hari doang. Transportasi : Pindah-pindah antar negara atau kota beli tiketnya dimana? Gw beli online dari pas masih di jakarta. Kalo bus gw kemarin naik flixbus. Nyaman banget seriusan. Ada toilet dan bisa pesen snack, kopi atau teh instant. Lumayan buat ganjel selama di jalan. Info lengkap bisa cek di flixbus.com. Buat alternatif bisa juga beli di eurolines.com. Sama2 nyaman, tinggal pilih mana yg jadwal dan berentinya paling sesuai. Kebetulan fluxbus yg jadwalnya paling pas sama itinerary gw. Kalo pengen tau transportasi yg paling efisien gimana caranya? Gw pake rome2rio.com. tinggal masukin kota asal dan kota tujuan. Nanti akan keluar kalkulasi waktu tempuh dan harga untuk masing2 moda transportasi (bis, kereta, pesawat). Tiket: Beli tiket dimana? Dimana2 bisa. Cuma kalo gw lebih nyaman pake traveloka.com, alasannya sederhana.. lo punya waktu 1-3 jam buat bayar,, jd booked dulu, susun itinerary kasar, udah oke baru bayar. Soalnya nominalnya ga sedikit kan.. Atau bisa pake skyscanner.co.id kalo lo pengen cari yg multikota. Gw lampirin beberapa foto perjalanan kemarin. Siapa tau jadi bikin semangat yang lain buat nabung dan jalan-jalan. Foto lengkap bisa di cek di IG : @deliasani Oohh 1 lagi,, ada yg nanya itu foto pake apa? *bukan iklan berbayar* Galaxy Note 5. Resiko berangkat bulan maret : ujan hampir tiap hari. Foto di atas maksa banget ditengah ujan. Lokasi : Roma. Lokasi : Praha. Seriusan ini kota parah banget cantiknya. Seluruh tempat2 utama bisa dijelajahin jalan kaki. Lokasi : Colloseum. Roma. Beruntung banget pas nyampe baru beres ujan.. jadinya sepi trus langitnya biru banget. Lokasi : Palatino Hill. Jalan nanjaknya lumayan bikin ngos2an Lokasi : Venice. Naik gondola?? WAJIB!!! Emang agak mahal tapi sebanding kok. Lokasi : Forro Romano. Roma. Italy. Lokasi : Charles Bridge. Praha. Gw dateng kesiangan. Kalo pagi keren bgt pasti. Siluet bangunan da jembatan ditengah kabut.. dengan lampu jalan bernuansa kuning. Lokasi : Alexanderplatz. Berlin. Lokasi : Pantheon. Roma Lokasi : Roma. Ga lama abis ngambil foto ini langsung ujan. Dingiiiiiiiinnnnn abiiisss. Lokasi : Stephansdom. Vienna Lokasi : Vatican Lokasi : Vienna Lokasi : Rathaus. Vienna
  18. Hai, Perkenalkan saya Devi, Female 31yo, Anggota Baru di web ini. Amaze banget liat tulisan-tulisan para traveller disini, Thank You untuk Info2nya :) Btw, Berhubung punya mimpi yang belum terwujud untuk Traveling ke London dan Beberapa negara di Eropa, Rencana (kemungkinan) saya akan ke Eropa bulan November 2017 ini, yap 2-3 bulan lagi mendadak disko. Belum Urus Visa dan masih cari tiket, Total kira-kira 15-25 hari, mau make sure kira-kira ada temen bertualang kah? secara nyali masih ciut kalo solo travelling ke Eropa. Kalo masih Asia mah oke-oke aja. Kalo sampe ga ada temen (kayanya musti nunda) hehe... Tipe Travellingnya Pesawat Kelas Ekonomi (cari yang termurah dari Jakarta atau KL atau Spore), Bisa dibilang bukan backpacker karna akan bawa koper, nginep di Airbnb/Hostel/cheap Hotel, Transportasi umum & murah, Travelling Santai, Quality time di setiap spot, Disney Paris or amusement park dan spot2 Random is one of my Top List, Syukur2 Kalo dapet temen Traveller sesama Perempuan biar ada temen hunting pernak pernik unik hehe.. Don't Hesitate to contact me by email ya devisparta2@gmail.com (bila ada keseriusan kita contact2an by whatsapp). Thank You :)
  19. Berikut adalah lanjutan dari artikel sebelumnya tentang tempat di Eropa yang dilarang membawa Gadget apapun juga 1. Pulau Pitcairn, Samudra Pasifik Pulau ini adalah pulau paling kecil dari 4pulau yang ada di Samudra Pasifik. sehingga listrik pun sangat susah ditemukan disini 2. Pantai Di Oman Selain menyusuri pantai, Anda akan diajak berjalan-jalan santai di Jebel Akhdar dan Jebel Shams. 3. Quarr Abbey, Pulau Wight, Inggris Ini merupakan salah satu wisata Rohani di Inggris, karena tempatnya damai dan hening 4. Anse Chastanet, St Lucia Motto tempat ini adalah: kenapa menonton TV kabel jika Anda bisa berjalan-jalan samnol menikmati keindahan matahari terbenam di pantai? 5. Burgh Island Hotel, South Devon Ketika air laut sedang pasang, kita dapat ksana dengan tranportasi laut. Tetapi karena sangat jauh, makan tidak ada Jaringan HP yang dapat menjangkau pulau tersebut Sumber: Detik
  20. Gadget sudah sangat melekat dalam kehidupan sehari2. Berikut adalah beberapa tempat wisata dimana kita tidak diperbolehkan membawa gadget, karena berbagai alasan: 1. Mull. Scotland Ditempat ini, kita dapat melihat pemandangan pantai yang indah beserta elang yang terbang disekeliling wilayah tersebut 2. Pulau St. Vincet, Karibia Mirip dengan Mull, disini kita juga dapat melihat elang yang terbang. 3. Rumah Peternakan. Andalusia, Spanyol Disini, tidak terdapat listrik. semuanya masih alami. Semua wilayah adalah peternakan untuk bersantai 4. Monastic Night, Italia Di Italia, tempat ini adalah salah satu tempat untuk Retreat Rohani. sehingga alami dan tenang. 5. Pulau Lundy, Devon, Inggris Di pulau ini terdapat aturan ketat untuk tidak membawa alat2.modern, karena memang khusus untuk bersantai. Sumber: Detik
  21. ke eropa mahal? siapa bilang? kalo ke belanda, ke prancis, ke italai, mungkin mahal. tapi tau gak tempat yang bisa menjaga kantong kita yang suka jalan jalan? saya berencana ke eropa, dan mulai tanya sana sini, mana yang paling murah. dan dari banyak survei, akhirnya saya pikir budapest adalah tujuan eropa paling murah. (yang saya survei USA Today dan TripIndex Trip Advisor loh ) bagaimana bentuk kota budapest?ini beberapa fotonya gimana? oke kan? jadi jangan pikir, murah berarti murahan deh, gitu mungkin yang disampein budapest ke saya sedikit tentang budapest, budapest adalah sebuah kota yang terbagi antara barat dan timur. terpisah oleh sungai yang bernama Danube, barat sungainya disebut Buda dan timurnya disebut Pest. setelah bersatu, maka nama kotanya pun berubah menjadi budapest apa yang buat budapest memiliki daya tarik?yang pasti karena unsur budaya yang udah bercampur dari beberapa zaman, sehingga terasa unsur modern dan kuno termasuk semua jembatan yang menghubungkan buda dan pest. kalo gak salah ada 4 jembatan. liburan ke budapest, gak buat kantong bolong karena misalnya untuk hotel bintang 4 aja hanya butuh ngeluarin duit 600ribu hingga 700 ribuan.harga makanannya ada bahkan yang berharga 80ribu yang paling mahal 200ribu, itupun udah enak banget. jadi?murah kan?ayo rame rame ke budapest
  22. Anda pernah merasakan naik flying fox? Apa yang anda rasakan? Naik Flying Fox akan memberikan anda kesegaran yang tak ternilai tentunya. Melucur di lintasan tertentu dengan tali pengaman sambil menikmati udara segar serta pemandangan yang menarik. Lokasi Flying fox biasanya di pegunungan atau lokasi yang hijau. Pemandangan tersebut tentunya menjadi pemandangan indah yang memanjakan mata. Jika anda menginginkan sesuatu yang berbeda dan lebih menantang, anda bisa mencoba flying fox satu ini. Flying fox berikut ini berbeda dai flying fox yang biasa anda naiki di berbagai outbond yang pernah anda kunjungi. Tentu saja berbeda, karena flying fox ini adalah flying fox yang memiliki predikat sebagai flying fox terpanjang dan tercepat di dunia, wow! Flying Fox XXL Leogang, Autria, adalah nama sebuah flying fox yang bisa anda kunjungi jika sedang berada di negeri tersebut. Flying Fox tersebut akan memberikan anda sensasi baru yang mendebarkan dalam menikmati flying fox. Predikat terpanjang dan tercepat flying fox ini bukan main-main. Flying Fox XXL Leogang berada di ketinggian sekiat 140 meter di atas permukaan laut. Dari atas sana, anda akan bisa menikmati pemandangan yang luar biasa indahnya. Bukan Cuma barisan bukit dan pegunungan yang indah, tapi juga gunung es yang sangat indah. Jika melihat ke bawah, tentunya anda bisa melihat panorama yang begitu menyegarkan. Flying Fox XXL Leogang juga merupakan flying fox terpanjang di dunia. Panjang fyling fox yang akan anda susuri adalah sekitar 1,6 km. Wow, panjang kan?? Lintasannya membentang begitu panjang dan anda akan merasakan sensasi terbang sejauh 1,6 km. Tak cukup sampai di sana, Flying Fox XXL Leogang adalah flying fox yang memiliki kecepatan melucur tercepat dari semua flying fox yang ada di dunia ini. Berapa kecepatannya? Anda akan meluncur dengan kecepatan 140 km/jam. Bayangkan, 140 km/jam adalah kecepatan yang sangat cepat bahkan ketika anda meluncur di jalan raya dengan kendaraan. Jadi, jika anda memutuskan ingin naik Flying Fox XXL Leogang ini, anda akan meluncur di atas 140 meter di atas permukaan laut, dengan panjang sejauh 1,6 km dan kecepatan super cepat, yaitu 140 km/jam, luar biasa! Mencoba petualangan ini adalah sebuah pengalaman yang tentunya tidak akan pernah terlupakan selama hidup anda. Tapi tunggu dulu, demi keamanan anda, diperlukan syarat-syarat yang harus terpenuhi agar anda bisa mencoba sensasi meluncur Flying Fox XXL Leogang ini. Tak ada syarat khusus yang memberatkan memang, tapi tentu aja, peraturan ini harus anda patuhi. Berat Badan, untuk menaiki flying fox XXL Leogang ini, berat badan anda harus berada di kisaran 35 -120 kg. Tidak kurang dari 30 kg dan tentu saja tidak melebihi 120 kg! Tidak memiliki penyakit, artinya, anda harus dalam kondisi sehat. Petualangan seperti ini memacu adrenalin, pastikan anda sehat lahir dan juga batin untuk naik Flying Fox XXL Leogang ini. Usia di atas 18 tahun, anda harus berada di usia 18 tahun untuk mencoba petualangan ini. Jika usia anda belum cukup, tentunya harus ada izin dari orang tua terlebih dahulu. Tidak hamil, untuk anda wanita hamil, anda tidak diperkenankan untuk menaiki flying fox ini. Selain peraturan khusus yang harus anda taati di atas, anda juga akan tergantung dengan cuaca atau kondisi dari lokasi flying fox tersebut. Tentunya, anda baru boleh menaiki flying fox ini jika keadaan cuacanya cerah. Semua peraturan tersebut tentu harus anda taati. Nantinya, anda akan digantung dan akan terbang dalam posisi telungkup. Kaki anda nantinya akan diikat begitu juga dengan tangan anda. Pokoknya, anda akan diajak seperti terbang melayang di atas pegunungan. Anda pun akan dibekali dengan jaket pelindung, kaca mata, dan juga helm. Pastikan anda tidak menutup mata ketika meluncur. Karena pemandangan yang menakjubkan sayang untuk dilewatkan. Untuk mencoba Flying Fox XXL Leogang ini, anda akan dipungut biaya sekitar 59 Euro untuk anak-anak dan 79 Euro untuk dewasa. Saat ini, sekitar Rp 750.000 hingga Rp 1.000.000. Tertarik untuk mencoba Flying Fox XXL Leogang ini??
  23. Haikal

    Atomium

    © www.atomium.be - SABAM 2010 Bangunan berstruktur menyerupai atom-atom ini terletak di ibu kota Belgia, Brussels. Sembilan bola atom ini membentuk delapan sudut kubus dan satu bulatan atom di tengah-tengahnya. Posisinya bertumpu pada satu atom saja dan satu atom lain menjadi puncaknya. Atomium memang merupakan gambaran satu unit sel kristal besi yang diperbesar 165 milyar kali. Rangka pada kubus ini merupakan pipa terowongan yang menghubungkan satu bulatan dengan bulatan lainnya. Terowongan penghubung ini menjadi tempat pengujung berpindah ke bulatan yang lain. Terdapat lift pada pipa yang berposisi vertikal. Sedangkan pipa yang berposisi diagonal terdapat tangga dan eskalator. Total ada 20 terowongan penghubung. Bulatan tertinggi bangunan ini berjarak 102 meter dari permukaan tanah. Setiap bulatannya berdiameter 18 meter. Bulatan-bulatan ini dilapisi besi tahan karat pada kulit luarnya. Terowongan penghubung berdiameter 3 meter. Panjang terowongan penghubung antar bulatan samping adalah 29 meter. Sedangkan terowongan penghubung antara bulatan samping dan bulatan tengah memiliki panjang 23 meter. Bangunan unik ini dibuat oleh Andre Waterkeyn, seorang Belgia, untuk Brussels World’s Fair pada 1958. Namanya kemudian diabadikan menjadi nama ruangan di lantai 2 bulatan tengah. Atomium didesain menjadi simbol demokrasi yang menjaga perdamaian antar bangsa-bangsa, kepercayaan kepada kemajuan ilmu pengetahuan dan teknis, dan keoptimisan visi masa depan dunia yang modern, baru, serta berteknologi tinggi untuk kehidupan yang lebih baik bagi umat manusia. Tadinya, Atomium tidak diproyeksikan melebihi Brussels World’s Fair. Tetapi karena kesuksesannya dan kepopulerannya di seluruh dunia, bangunan ini dipertahankan. Bahkan dilakukan renovasi yang rampung pada 2006 silam. Renovasi ini memakan waktu 22 bulan. Lapisan luar yang tadinya pelat-pelat segitiga berbahan alumium dilepas. Pelat-pelat ini lalu dijual sebagai souvenir untuk tambahan dana renovasi. Satu pelat sepanjang dua meter diberi harga 1.000 euro. Wow mahal banget! Setelah renovasi pula, pengunjung tidak dapat memasuki 3 dari 4 bulatan tertinggi Atomium karena keamanan. Pihak pengelola beralasan ketiga bulatan ini tidak memiliki penopang vertikal. Hal ini berbeda dengan tiga dari empat bulatan terbawah yang mempunyai topangan tambahan. Tur memasuki Atomium dibagi ke dalam 2 bagian. Bagian pertama kita langsung menggunakan lift ke lantai pertama bulatan teratas. Lantai ke-2 bulatan teratas terdapat restauran, namun ini bukan bagian dari tur. Di bulatan teratas ini kita dapat melihat panorama Belgia dengan sudut 360o, alias tanpa sudut. Lalu turun lagi ke bulatan terbawah dan memulai tur bagian ke-2. Dari sana kita pindah ke lantai 2, menggunakan eskalator. Lantai 2 ini merupakan museum Brussels World’s Fair. Di sini kita dapat melihat kejadian-kejadian selama acara World’s Fair dan pembangunan Atomium sendiri. Bila berkunjung bertepatan dengan Temporary Exhibitions, kita berkesempatan mengunjungi bulatan-bulatan samping. Eksebisi-eksebisi ini bertemakan sosial, desain, dan asrsitektural. Untuk mengecek jadwal eksebisi dapat mengklik situs www.atomium.be/expo . Atomium terletak 5 menit dari stasiun Heysel Metro. Dari stasiun kita bisa menggunakan bus untuk mencapai lokasi. Tiket masuknya 11 euro untuk orang dewasa. Tiket untuk remaja umur 12-18 atau lansia 65 tahun ke atas seharga 8 euro. Anak 6 tahun sampai 11 tahun membayar 6 euro. Sedangkan balita dan kaum difabel masuk gratis. Wah, perhatian pemerintah Belgia sangat memperhatikan kesejahteraan kamu difabel, ya. Tur memasuki Atomium dibuka setiap hari sepanjang tahun dari pukul 10 pagi sampai 6 sore waktu setempat. Khusus untuk makan di restauran yang terletak di lantai atas bulatan tertinggi, waktu lunch-nya dimulai dari pukul 11.30 sampai 2.30 siang, sedangkan dinner dari pukul 7.30 sampai 11.00 malam. Dan bisa reservasi tempat di www.belgiumtaste.com . Saat memasuki Atomium, Kamu akan merasakan goyangan seperti sedang berada di atas kapal. Jangan panik, karena ini biasa terjadi. Struktur Atomium ini sengaja dibuat fleksibel agar dapat menahan angin. Jika Atomium dibangun kaku, ia akan cepat rusak. Arsitektnya menggunakan prinsip bambu, bergoyang tetapi tidak patah. Referensi: www.atomium.be
  24. Kunjungan wisata ke Indonesia - terutama diving trip - tetap merupakan prioritas utama yang bisa dikatakan menyita sekitar 75% biaya dan waktu kami. Namun demikian kami tetap menyempatkan diri untuk berjalan-jalan ke tempat wisata lain - baik karena liburan maupun sekalian dengan biz trip. Buat saya, Eropa adalah destinasi yang relatif mudah dan lebih murah dibanding kalau pulang kampung. Nah berikut ini share jalan-jalan ke Eropa tahun 2012 - yaitu ke Turki (istanbul, Ismir), Belanda (Amsterdam, Rotterdam, The Hagg, Volendam, ect), UK (London, Edinburgh, St. Andrew), Norway (Bergen, Oslo), Belgium (Brussel, Limelete), Perancis (Paris, Nice, Antibes) ... dan Plymouth - saya belum pernah ke sana, tapi anak saya sekolah disana (boarding) tahun akhir SMA. Saat menulis thread ini anak saya yang kecil sedang meninggalkan Barcelona menuju Nice, Sophia du Antiholis. Saya tidak akan urut waktu, sekenanya saja - serta secara bertahap kalau ada waktu. Apalagi besok san dan istri akan mudik ke Indonesia untuk diving trip ke pulau Bangka.
  25. Silent Shopping, pernah dengar? Awal tahun ini, salah satu pusat belanja di London akan menggunakan konspe silent shopping di salah satu mall terbesarnya. Namanya Selfridges, diamblil dari nama pendiri mall ini, Harry Gordon Selfridge. Beliau juga yang mencetuskan konsep belanja silent shopping ini di tahun 1909. Nah, sekarang mulai januari 2013, silent shopping tersebut akan benar2 diterapkan. Maksudnya gimana sih? Iya, jadi, siapapun yang mau belanja di sini harus menitipkan ponsel sepatu, atau barang2 lainnya yang akan menimbulkan bunyi. Ada tempat penitipannya. Pokonya ga boleh berisik. Jadi konsepnya biarbelanja tenang, santai, rileks gt. Nah, barang2 yang dijual di sini termasuk barang2 edisi eksklusif dari para desainer ternama. Dan pastinya harganya juga tinggi2.