Search the Community

Showing results for tags 'Field Report'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 1,813 results

  1. Hola Deffa Here !!! Desember 2015 ini memang waktu yang sangat hectic bagi tiap Kota Wisata di Indonesia ini. Tidak terhindari juga satu nama daerah di Bandung yaitu Kota Lembang, yang sebenarnya masuk area Kabupaten Bandung Barat ini. Siapa seh di Indonesia ini yang tidak mengenal nama Kota Lembang, yang terbayang di awal pasti Dingin dan Gunung Tangkuban Perahu nya. Memang benar seh kota Lembang masih dingin dan Gunung Tangkuban Perahu masih aktif. Namun masih banyak lagi wisata alam yang di tawarkan di kota yang ukuran nya setengah dari Kota Bogor ini loh Jadi pas weekend Long Weekend Natal Desember 2015 kemarin saya berkesempatan masuk lagi ke Lembang, karena mengantar teman yang mau wisata, dan ya harap maklum macet nya Jakarta berpindah ke sini. Untuk menyegarkan dan merileks kan badan enak nya lihat yang cantik-cantik seperti mojang Bandung ehehe Tapi ada lagi cantik yang lain yaitu Kebun Bunga, nah salah satu kebun bunga yang terkenal di Bandung khususnya Lembang adalah KEBUN BUNGA BEGONIA atau TAMAN BEGONIA Karena lokasi nya yang mudah di pinggir jalan raya dan juga dekat dengan lokasi wisata lain nya jadi cukup pas jika mencoba kesini, berikut reviewnya LOKASI Alamat : Jl. Maribaya no. 120 A, Lembang, Kabupaten Bandung Barat Telepon : 022-2788527 Buka : Setiap Hari | 09.00 WIB - 19.00 WIB Harga Tiket : Rp. 10.000 / orang (Bonus satu Sachet Teh Pochi), Kamera DSLR tambahan Rp. 50.000 Google Maps : KLIK Website : KLIK Sangat lah mudah untuk mencari lokasi nya kalian tinggal arahkan kendaraan ke Kota Lembang, lalu ke Jalan Maribaya yang sebenarnya masih se arah juga ke De Ranch, jika dari De Ranch, Kebun Begonia ini ada di sisi kanan jalan. Menggunakan Google Maps tinggal cari dengan kata kunci Kebun Begonia REVIEW Sebenarnya ini kali pertama saya kesini karena kan kemarin lagi booming tuh Kebun Bunga Amaryllis yang di Kulon Progo di rusak para Selfiers / Alayers / Ngetrap-Ngetripers. Nah beberapa tempa Kebun Bunga di Indonesia jadi mulai naik daun, termasuk Kebun Begonia ini. Padahal Kebun Begonia ini sudah dibuka sejak Januari 2014, tapi tetap adem ayem aja tanpa ada nya masalah dengan pengrusakan bunga dan semacamnya loh. Pertama kali masuk kita akan langsung di samperin petugas untuk membeli tiket masuk, yang seharga Rp. 10.000 bonus 1 Sachet Teh Poci. Lalu kita akan langsung bisa menikmati keindahan taman bunga ini. Oh ya di areal parkiran nya juga terdapat Taman Bunga mini nya yang berisi pot pot kecil Nah untuk Kebun bunga utamanya ya cukup luas seh, terdapat beberapa Varietas bunga yang saya tau seh jelas Begonia atau Balinea yang berwarna merah itu. Oh ya dan juga ada yang disebut Takiron atau kreasi unik seperti rumah-rumah atau rangkaian penopang bunga sebagai pengganti Bambu Banyak spot menarik di sini untuk kalian ber foto entah itu selfie, groufie, wefie dkk. Memang salah satu tujuan kesini yaitu untuk berfoto seh. Ada sepeda hias dan juga semacam Keong Raksasa yang bisa jadi ornamen foto kalian loh. Dan jangan lupa foto di patung-patung hewan nya ya cukup menarik loh Oh ya di sini juga ada beberapa Kafe atau Restoran nya buat kalian makan atau bersantai sejenak, saya tidak mencoba seh cuma kurang lebih seperti ini dalam Kafe nya ya Tentu nya namanya Kebun Bunga pasti ada Rumah Kaca / Hijau nya kan, ya di sini juga ada untuk pengembangan varietas bunga nya. Dan lagi di area belakang dari Kebun Begonia ini, ada sebuah kebun khusus untuk Sayuran, yang kalian bisa petik sendiri dan tentu nya bayar ya, hitungan nya per Kilogram, tiap jenis beda-beda. Ada Wortel, Bawang, Jagung, dll Karena sekarang di Social Media banyak sekali statement Kontra tentang Kebun Bunga yang akan menimbulkan kesan negatif karena pengaruh dari Pengrusakan Kebun Bunga oleh para Alayers / Selfiers / Ngetrap-Ngetripers. Malah saya anjurkan untuk mereka kesini, silahkan di coba untuk Selfie dengan menginjak bunganya. Paling tar di tangkap petugas yang banyak berkeliaran disini dan langsung di masuk kan ke Kantor Polisi yang jarak nya cuma 100 meter Bukti nya udah lebih dari setahun masih aman-aman aja mereka dari pengrusakan, ya mungkin alayers itu juga udah tahu ya kalau disini ketat jadi males deh eheheh. Kunjungan di sini juga tidak terlalu banyak kok, jadi kalian masih bisa "bernafas" dengan lega sambil foto narsisi disini. Oh iya bagi kalian yang membawa kamera DSLR akan di kenakan biaya tambahan Rp. 50.000 per kamera ya, karena di anggap sudah Professional dan Komersil menggunakan kamera DSLR apapun maksud dan tujuan kalian sebenarnya. Dan juga jika kalian mau menggunakan tempat ini sebagai Poto Professional seperti Pre Wedding, bisa langsung ke kantor nya di Rumah Kayu di area parkir Sayang nya area parkir mobil nya kecil jadi paling hanya muat 10 - 15 mobil saja, namun jangan khawatir, di dekat sini ada area parkir yang disediakan di Restoran Tahu Sumedang di dekat nya, tapi jangan parkir di areal Kebun Bunga Rizal di sebelah Kebun Begonia ya Ya silahkan yang mau mencoba selfie di Kebun Bunga biar kekinian tapi tetap bermartabat ya, jangan karena Foto kalian malah jadi di Kantor Polisi heheheh "Single ibarat bunga, makin lama makin cantik dan mempesona"
  2. Met malem gaeessss,,,, Awalnya dikarenakan ada tiket promo Garuda pada bulan Pebruari 2015, kemudian ketika saya klik muncul harga tiket Jakarta - Tanjung Pandan Belitong tidak sampai IDR 400.000, tanpa pikir panjang saya beli 4 lembar tiket untuk tanggal 27-28 Juni 2015. Saya sengaja tidak memberi tahu suami dan anak2 tentang rencana mau pergi ke Belitong karena kepingin bikin surprise di ultah suami tgl 16 Juni. Namun ketika hari sudah semakin dekat, gak sabar hati untuk menyimpan rahasia ini, akhirnya saya kasih tahu juga bahwa hadiah ultah suami adalah jalan2 ke Belitong satu keluarga. Namun ketika dilihat tanggalnya di kalender, ternyata sudah bulan puasa ? Dan suami memutuskan untuk tidak pergi, akhirnya hanya kami bertiga yang pergi ke Belitong. Inilah persoalannya, jalan2 bertepatan dengan bulan puasa dan hanya 2 hari. Otak saya berpikir keras, bagaimana caranya untuk menyiasati waktu yang hanya singkat ini ? Beberapa teman yang sudah pernah ke Belitong saya tanya tentang itineary 2 hari disana pada bingung, karena selama ini kalau jalan2 di Belitong minimal 3D2N, karena salah satu tempat wisata ada Kab Belitong Timur yang cukup jauh dan bisa menghabiskan waktu satu hari. Begitu juga ketika saya tanya ke travel2 yang sering buka open trip, ternyata di bulan puasa tidak buka open trip, kalaupun ada yang memaksa untuk order akan dibukakan privat Tour yang harganya tentu lebih mahal dari open trip. Akhirnya saya pilih pergi sendiri ke Belitong, tanpa melalui travel, bismillah. Hotel saya pesan melalui Agoda, dan saya pilih hotel BW Suitte yang sebelumnya bernama Aston, per malam IDR 700.000. Ketika sudah mendekati hari H keberangkatan saya dikasih tahu teman kuliah, kalau adik kelas ada yang di Belitong, akhirnya saya hubungi teman tsb tentang rencana berlibur ke Belitong dan alhamdullilah adik kelas bersedia menjemput di bandara Hanandjoeddin Tanjung Pandan. Begitu hari H telah tiba, kami bertiga menuju bandara Soetta Cengkareng Jakarta, pesawat terbang tepat pukul 6.50 WIB dan sampai di bandara Hanandjoeddin Tanjung Pandan Belitong kurang lebih pukul 7.30 WIB. Ternyata Belitong sangat dekat dari Jakarta jika ditempuh melalui udara. Sesudah ambil bagasi, kami segera menuju pintu keluar, disitu sudah terlihat teman saya menunggu di dekat jendela. Kamipun bergegas ke mobil, dan siap berpetualang. Setelah kami ceritakan bahwa kami di Belitong hanya 2 hari, teman saya pun berpikir lama,,,,,dan menyusun rencana perjalanan seperti ini : Hari pertama, 27 Juni 2015 1. Replika SD Muhammadiyah Gantong SD Muhammadiyah Gantong merupakan salah satu lokasi pengambilan shooting film Laskar Pelangi, dan awalnya memang dibuat khusus untuk pembuatan film Laskar Pelangi karya Andrea Hirata. Biasa disebut juga SD Laskar Pelangi. Memang belum ke Belitong rasanya kalau tidak ke sini, Bagaimanapun Belitong menjadi terkenal adalah karena boomingnya film Laskar Pelangi tahun 2008 itu. Kami berkeliling di sekitar bangunan kayu yang sudah rapuh ini, masuk ke dalam kelas dan meresapi situasi didalamnya, berpikir dan membayangkan kehidupan tokoh2 Laskar Pelangi yang masih terbelenggu keterbelakangan namun semangat untuk belajar dan memintarkan diri tiada henti. Dan hasilnya juga mengguncangkan dunia, selain Andrea Hirata juga ada lagi tokoh yang tidak asing bagi kita yakni Basuki Tjahaya Purnama atau Ahok dan Yusril Ihza Mahendra. Situasi nampak gersang, mungkin karena masih jarang turun hujan, sejauh mata memandang hanya pasir, bangunan SD ini menjadi satu2nya bangunan yang ada di lokasi ini, disebelah kanan bangunan nampak bekas galian tambang timah yang sekarang jadi nampak seperti danau. Pengunjung nampak sepi, jadi menambah hikmatnya petualangan kali ini. 2. Museum Kata Andrea Hirata Lokasi museum kata masih di Gantong, di Jl Laskar Pelangi no 7. Awalnya sedikit heran, apa yang mau dilihat dirumah kayu yang kecil dan terkesan berantakan ini ? Tapi begitu masuk ke beranda rumah, nuansa film Laskar Pelangi langsung terasa. Berbagai kata2 motivasi dan gambar2 tokoh Laskar Pelangi muncul di-mana2. Begitu masuk ke ruang tengah terdapat ruang baca dengan berbagai buku bacaan yang masih ada di meja. Ruang2 kamar diberi nama Sang Tokoh Laskar Pelangi, ada ruang Ikal, Lintang juga Mahar. Mereka semua bersahabat di waktu kecil, namun nasib orang tidak bisa diduga, ada yang senang dan ada yang susah, namun persahabatan mereka tidak berubah, tetap baik hingga tua. 3. Pantai Serdang Pantai ini masih di daerah Manggar Belitung Timur. Pantainya masih perawan, pasirnya putih, biru airnya dan biru pula langitnya, sedikit tampak awan yang menggumpal yang merupakan ciri khas langit Belitong di musim panas. Perahu nelayan yang tengah ditambatkan di pinggir pantai menambah eksotiknya pemandangan disini. Jika bermalam di Manggar, di pagi harinya bisa menikmati sunrise, karena pantai ini menghadap ke timur. Pohon2 pinus tumbuh sepanjang pantai, batangnya yang menjulang tinggi membuat kami sangat menikmati keindahannya, bersandar di pohon bekas pinus menanti si buah hati yang tengah ber-kejar2an di atas pasir putih, dan sesekali memungut kerang yang beraneka rupa. 4. Masjid Baitul Rahman. Masjid yang cukup besar dan menjadi kebanggaan masyarakat muslim Manggar. Masjid ini biasanya dijadikan sebagai tempat melepasnya calon jamaah haji di Belitung Timur. Melaksanakan shalat dzuhur di masjid ini nyaman sekali, interiornya serba kuning emas, gorden hingga cat dindingnyapun berwarna kuning. 5. RM Fega Rumah makan yang cukup besar dan sering menjadi persinggahan wisatawan2 baik asing dan domestik. Suasana rumah makan ini sangat asri karena banyak ditanami tanaman hias yang berbunga cantik seperti Kamboja Jepang, bunga Sepatu, bunga Kana dengan bunganya yang berwarna warni, juga ada danau yang merupakan bekas tambang timah yang sudah ditinggalkan. Oh yaa di Belitong sudah ada larangan penggalian timah karena dikhawatirkan pulau Belitong bisa tenggelam jika perut buminya di gali terus menerus. 6. Ketika sudah hampir keluar kota Manggar, kami melihat ada tugu bergambar teko tempat air sekaligus gelasnya. Rupanya Belitong juga dikenal dengan Kota 1001 macam kopi. Jadi ingat pesan teman saya, kalau ke Belitong jangan lupa singgah minum kopi, karena kopinya sangat enak dan khas. Namun apa daya, karena kami puasa, dan di siang hari pun kedai kopi tutup, jadi tidak bisa mencicipi kopi dahsyat itu. 7. Bukit Berahu Sebuah bukit yang dibawahnya terdapat pantai yang sangat indah, air lautnya hijau, dan untuk menuju ke pantai kita harus menuruni anak tangga sejumlah 90an. Karena bulan puasa, kami tidak menuruni anak tangga itu, kami cukup memandang dari atas bukit keindahan pantai beserta pasir putihnya, perahu2 nelayan yang sedang berlayar, dan pohon kelapa menjulang tinggi melambai lambai dahannya tertiup angin. 8. Pantai Klayar Ddari sinilah perahu2 tertambat, perahu2 yang digunakan untuk melakukan Hoping Island atau wisata pulau. Namun kami sampai sini sudah sore sehingga tidak memungkinkan untuk menyeberang. Kami ke sini hanya akan ketemu pemilik perahu untuk membuat janji, bahwa besok pagi2 sekali atau sekitar jam 07.00 kami akan melakukan wisata pulau. Jadi kami harus janjian dulu dengan tukang perahunya, karena untuk hari2 normal, biasanya perahu mulai beroperasi jam 10 pagi dan pulang kembali sore hari. 9. Pantai Tanjung Tinggi Pantainya merupakan salah satu lokasi shooting Laskar Pelangi juga, dengan ciri khas batu besar dan apik tersusun rapih di sepanjang pantai. Disini juga disediakan mainan air berupa perahu karet untuk berdayung dengan sewa IDR 70.000 sepuasnya. Juga ada sepeda air dengan sewa IDR 100.000 per satu jam. Anak saya pilih main perahu karet supaya berdua bisa berada dalam satu perahu,sedangkan saya hanya menonton saja dari kejauhan. 10. RM Berage Saking asyiknya berwisata air, hingga melupakan waktu bahwa sebentar lagi berbuka puasa. Tapi sebenarnya kami menunggu sunset, yang ternyata tidak bisa menikmatinya dikarenakan awan hitam sangat tebal menggantung di langit barat sana. Beruntung karena tidak turun hujan, sehingga masih terkejar menuju RM. Berage untuk santap buka puasa. Menunya tentu lebih banyak sea Food segar dengan ikan khas Belitong. 11. Alhamdullilah puasa hari pertama di negeri Laskar Pelangi berjalan lancar, sebelum menuju hotel BW Suitte, kami sempatkan singgah ke Taman Hiburan Rakyat di pinggir pantai. Kedai makanan banyak terdapat disini, ada pula kios yang jual Batu Satam atau Batu Meteor khas Belitong. Walau perut masih kenyang, kami sempatkan masuk ke salah satu kedai untuk minum kopi. Ketika badan capai, yang terbayang adalah kepingin meluruskan punggung, dan menggantung kaki, kamipun buru2 menuju hotel, untuk istirahat dan esok pagi siap2 melakukan santap sahur di hotel. Tapi sebelum tidur jangan lupakan shalat yaaaaaa,,,,, Hari Kedua, tanggal 28 Juni 2015 Jam 3.30 kami bangun untuk makan sahur, sesudahnya kami tidak tidur lagi untuk menanti waktu shalat subuh, dan masih ada pekerjaan lagi yaitu sekalian packing2 pakaian karena pagi nya akan langsung Check out dari hotel, untuk kemudian kembali menuju Pantai Klayar dan siap menyeberang. 12. Hoping Island inilah puncak wisata kami, setibanya di pantai Klayar kami segera melakukan persiapan berlayar, menggunakan jaket pelampung untuk safety. Sewa perahu IDR 600.000 atau bisa lebih jika ukuran perahunya besar. Pagi ini alhamdullilah luar biasa cerah, kami siap menyeberang menuju pulau2 yang ada di sekitar pantai ini, ada pulau Kepala Burung karena bentuk batu2 nya menyerupai kepala burung, Pantai Batu Berlayar karena susunan batu2 nya seperti perahu layar, Pantai Pasir karena jika air laut surut di tengah2 laut itu akan terbentuk pulau pasir yang terbentang memanjang, perahu ditambatkan untuk kemudian bermain pasir dan berburu bintang laut yang biasanya sering di dapat disini. Kami menemukan 2 ekor bintang laut yang ukurannya cukup besar,,,,Subhanallah bagusnya,,,,, Keuntungan jika berlayar pagi2, air laut tidak terlalu tinggi dan ombaknya hampir tidak ada sehingga kami bisa melanjutkan perjalanan ke Pulau Langkuas. Pulau ini merupakan ikon P Belitong juga karena kalau belum ke sini dianggap belum ke Belitong. Di pulau ini terdapat mercusuar yang sudah sangat tua karena merupakan peninggalan Belanda, juga ada penangkaran penyu di area mercusuar. Sayangnya kami tidak bisa naik ke mercusuar karena sedang dilakukan pengecatan, namun kami sudah cukup puas hanya foto2 di batu2 sekitar pulau Langkuas,,,,,,ruar biasaaaaaa indahnya,,,, Berakhir sudah wisata kami di pulau ini, kami balik berlayar menuju Pantai Klayar,,,,,luasnya lautan yang kami lalui sungguh2 membuat kami sangat kecil di hadapan Allah SWT,,,Sang Pemilik Kerajaan yang Maha Indah ini,,,,,saya mah apaan tuuuuuhhhhh,,,,,bagaikan seonggok debu yang tak berguna,,,, 12. Bermain air pasti basah, kamipun ganti pakaian untuk kemudian berangkat menuju bandara Tanjung Pandan. Sebelumnya kami mampir ke galeri souvenir khas Belitong juga ke pusat batu Satam di kediaman pengrajin batu yang sudah sangat terkenal yaitu Pak Firman Satam. Konon, Pak Firman Satam ini sudah menjadi pengrajin 26 tahun yang lalu, sebelum batu booming dia sudah bermain batu. Sangat dipercaya ceritanya, karena ternyata batu Satam ini adalah yang sering dibuat sebagai kepala Tongkat Komando para Perwira TNI. Dan saya baru tahu itu,,,,,harganya luar biasa mahal, mulai dari IDR 400.000 hingga 4.000.000 an sebutir. Saya sempat berfoto dengan Pak Firman Satam dengan memakai kalung batu berupa tasbih raksasa seharga IDR 2 Milyar. Subhanallah....siapa yang mau beli ya kalau harganya mahal begini ? Tapi ternyata Sultan Bolkiah dari Brunai pun sempat borong Batu Satam ini, dan pembayarannya dengan sebuah mobil Fortuner,,,,luar biasa Pak Firman Satam. Akhirnya,,,,,,,dengan rasa yang masih 1/2 puas, kami harus meninggalkan Belitong yang amazing ini, karena penerbangan kami jam 14.30. So, kalau kalian kepingin ke Belitong dengan waktu yang sangat singkat misal hanya akan menggunakan waktu weekend saja, tak usah khawatir, gunakan siasat saya tadi : 1. pergunakan waktu seefisien mungkin, jangan terlalu terlena dengan kecantikan pantai2nya disana, karena nanti waktu kalian akan habis, sementara masih banyak destinasi lain yang harus dikunjungi. 2. Gunakan sewa mobil / sepeda motor supaya perjalanan lebih enak dan cepat. Ini saya ada nomor handphone rental mobil : 081331949505 atau dengan Pak Deni di nomor 081949277988. Atau di nomor 087882968778 dengan Ko Asang. Saya belum sempat cari info rental mobil /sepeda motor, karena saya diantar teman dari mulai penjemputan di bandara hingga kepulangannya. Namun untuk gambaran sewa mobil kemungkinan sama dengan daerah lain sekitar IDR 500.000 plus sopir sedang BBM kita yang isi sendiri. 3. Sedangkan untuk penginapan sebenarnya sangat banyak hostel yang murah2 sekitar IDR 200.000 per malam. Namun tergantung selera masing2, silakan dipilih sendiri tempat penginapannya. Okeeeyyyyyy,,,,,selamat jalan2 ke Pulau Laskar Pelangiiiiiiii,,,,,!!
  3. PESONA AMBON Ambon bisa menjadi alternative berlibur yang super pecaahhh dengan kekayaan akan wisata alamnya, Pantai pantai yang indah dan wisata bawah lautnya serta wisata kuliner dan keramah tamahan penduduknya. Bicara tentang wisata Ambon lengkap banget deh.. Ini berawal dari ajakan Monica Kakiay teman satu kantor yang kebetulan asli Ambon , berhubung Dia dapat Double of dia berencana mau Pulang kampuang dan mengajak teman2 kantor lainnya. Dan ini Trip yang sangat sangat saya tunggu2 karena sudah lama penasaran sama Ambon Manise. Setelah semua urusan tiket selesai dan saya confirm untuk ikut. Sedikit mengenai kota Ambon (Wikipedia) ” Kota ini dikenal juga dengan nama Ambon Manise yang berarti Kota Ambon Yang Indah/Manis/Cantik, merupakan Kota terbesar di wilayah kepulauan Maluku dan menjadi sentral bagi wilayah kepulauan Maluku. Saat ini kota Ambon menjadi pusat pelabuhan, pariwisata dan pendidikan di wilayah kepulauan Maluku. Kota Ambon berbatasan dengan Laut Banda disebelah selatan dan dengan kabupaten Maluku Tengah di sebelah timur (pulau-pulau Lease yang terdiri atas pulau-pulau Haruku, pulau Saparua, pulau Molana, pulau Pombo dan pulau Nusalaut), di sebelah barat (petuanan negeri Hila, Leihitu, Maluku Tengah dan Kaitetu, Leihitu, Maluku Tengah yang masuk dalam kecamatan Leihitu, Maluku Tengah) dan di sebelah utara (kecamatan Salahutu, Maluku Tengah) “. Berangkat hari kamis 9 Oktober 2015 dengan pesawat Lion Air dengan kode penerbangan EEXYXR jam 01:30 WIB dan tiba di Bandara Pattimura jam 07:00 WIT Hari I: Bandara – Talake – Perjalanan Ke Ora Beach Setibanya di Bandara Pattimura Mobil yang akan membawa kami sudah menanti di Bandara. Berhubung jumlah peserta yang dari Jakarta Cuma 6 orang bisa pakai mobil. Dan perjalanan hari ini kami mulai dari Bandara langsung ke Talake. Perjalanan dari Bandara Ke Talake ditempuh selama 1 jam, sesampai di Talake kami disambut hangat oleh orangtua monica dan selama di ambon kami akan nginap dirumah keluarga baru yang super baik. Dan langsung dijamu makan dengan makanan khas ambon nasi panas, ikan laut sambal, peyek, kangkung dan sambel maknyosss. Lahap karena kelaparan selama perjalanan. Sarapan Perut pun kenyang hati pun senang kami ber 8 langsung melanjutkan Perjalan Ke Pantai Ora. Untuk rute perjalan menuju Pantai Ora di Desa Sawai. Berangkat dari Talake ke Pelabuhan Ferri Hunimua, perjalanan kira kira 1,5 jam. Untuk Ke Ora harus menyeberang menggunakan Ferri dari pelabuhan Hunimua desa Liang kecamatan Salahutu Kabupaten Maluku Tengah. Jadwal penyebrangan Ferri dimulai pukul 7 pagi. Setiap harinya kapal Ferri hanya melayani 6 kali penyebrangan dengan tarif Rp 13.000/orang dan kalau mau di kelas VIP Cuma tambah Rp 5000/orang. Dan kita ambil yang kelas VIP ada TV,AC,Toilet dan sangat nyaman bisa tiduran juga hehehehehe… Selama diatas kapal kita bisa melihat hamparan pasir putih dan laut lepas sambil makan pisang goreng khas ambon. Sekitar 45 menit kami tiba di Pelabuhan Waipirit Kecamatan Kairatu Kabupaten Seram bagian barat. Sesampai di waipirit kita dijemput sama abang Ganteng yang aku lupa namanya yang jadi Driver kami dari Pelabuhan Waipirit sampai ke Desa Saleman. Dari Pelabuhan Waipirit perjalanan sepanjang 85 kilometer kita tempuh dengan menggunakan mobil. Karena medan yang dapat di katakan kurang bagus, kebetulan lagi banyak perbaikan jalan dibutuhkan setidaknya 4-5 jam perjalanan. Setibanya di Desa Saleman tepatnya di tepi Teluk Saleman sudah malam kira2 jam 19.00 wita. Pelabuhan Waipirit Sesampai Dipelabuhan kita sudah ditunggu oleh teman baru asli Ambon juga dan sudah disiapkan satu boat dan pak Anwar yang akan mengantar kita selama trip di Ora. Kita melewati lautan dimalam hari dengan menempuh perjalanan laut sekitar 20 menit sebelum akhirnya sampai di Sawai. Untuk malam pertama kita nginap dirumah nasabah teman alias Gretongannn. Kita langsung beres beresin barang mandi, makan dan istrahat ngumpulin stamina besok paginya. Rute Hari II Tebing Sawai – Chek In Roneela Cottage – Pulau Kecil –Pantai Ora – Air Belanda Pagi telah tiba, kita langsung berburu sarapan khas sawai yaitu nasi pulut srikaya. Selesai sarapan langsung kita lanjutkan Perjalanan ke Tebing Sawai Pulau Seram, Maluku Tengah. Melihat tebing dan hamparan pasir Putih. Perjalanan dari sawai hanya membutuhkan waktu 10 menit kita sudah bisa menikmati indahnya Tebing Sawai. Tebing Sawai dengan Pesonanya Jam 10 kita lanjut Perjalanan ke tempat Penginapan untuk Chek In di Roneela Cottage desa Rumah Olat Seram bagian Utara dengan menempuh perjalanan selama 15 menit dari desa Wahai @Tebing Sawai Roneela Cottage Cottage dengan desain bangunan kayu bernuansa alami dengan hunian di atas air menyajikan pesona pemandangan alam dan keindahan taman bawah laut. Fasilitas penginapan di Roneela cottage dilengkapi dengan AC, Air panas dan resto untuk makanan dan minuman. Untuk Tarif dan Fasilitas serta pemesanan bisa langsung di chek di web nya http://roneelacottage.com/ infonya sangat Lengkap. Habis Chek in langsung lanjut Ke Pulau Kecil dengan perjalanan 20 menit. Selama Perjalanan kita Bisa melihat hutan mangrove. Pulau tak berpenghuni serasa pulau Pribadi yang ada Cuma kita ber 9. Dilanjut makan siang disana dengan menu khas Ambon nasi kelapa dan ikan Colo colo. Pulau Kecil Sehabis bersantai di Pulau Kecil lanjut ke Pantai Ora tempat yang selama ini buat Penasaran perjalanan ditempuh 10 menit dari Pulau Kecil. Semua kelelahan akibat perjalanan jauh akan segera lenyap ketika melihat keindahan tempatnya. Disambut hangat sama keindahan bawah lautnya dengan mata telanjang kita sudah bisa melihat ikan dan terumbu karang. Kita menghabiskan waktu disana dengan bersantai ria dan tidak lupa untuk foto foto kece. Pelabuhan Ora Berhubung kami tidak menginap di The Ora Eco Resort saya tidak bisa share untuk rate penginapan, tapi sekarang gampang kita bisa searching langsung. Setelah Puas memanjakan mata kita lanjut ke Air Belanda sebagai destinasi terakhir hari ini dengan perjalanan 10 menit dari ora, Air pegunungan yang sangat dingin dan jernih. Air Belanda langsung terhubung ke Laut. Perjalan kali ini sungguh sangat memuaskan dan sangat memanjakan, Terimakasih Tuhan untuk ciptaanMu yang sungguh sangat luar biasa ini. Kamar di the Ora Eco Resort Hari ke III Check Out – wisata sekitar penginapan – Sawai – Kota Ambon Didepan Cottage Roneela Keindahan taman bawah laut menjadikan pengalaman berenang dan snorkling yang sangat mengesankan selain ber-bananaboat bersama teman dan keluarga. Tersedia juga ayunan didepan Roneela Cottage. Tanggal 11 oct jam 12.00 wita kita check out dari Penginapan untuk kembali ke Kota Ambon. Untuk Rute balik ke ambon kita melalui rute yang sama dengan rute berangkat. Perjalanan Pulang kembali Ke Kota Ambon Sebelum tiba di Ambon kita mampir di Kampung Bola Desa Tulehu dan langsung lanjut ke Talake. Kita sampai jam 20.00 wita dan istrahat. Hari ke IV Pintu Kota -- Patung Martha Christina Tiahau – Pasar Mardika -- Gong Perdamaian Perjalanan selama di Ambon kita menggunakan Motor dengan tujuan pertama ke Pintu Kota. Dari Talake menempuh waktu selama ½ jam menggunakan Motor. Dari tempat parkir menuju lokasi pantai kita harus menuruni tangga yang agak curam dan sempit, lokasi Pantai Pintu Kota terdapat pondokan-pondokan untuk tempat berteduh dan beristirahat dengan rimbunnya pepohonan yang cukup besar. Sesampai disana kita membayar tiket masuk Rp2000/0rang. Begitu tiba di kawasan wisata Pintu Kota tampak sebuah lubang batu karang berbentuk persegi empat di kaki perbukitan.dan hilir-mudik kapal yang akan memasuki kota Ambon. "Pintu Kota" yang terbentuk dari tebing terjal batu karang, sebagian lubangnya tertutup air ketika pasang dan terbuka disaat air surut. Selanjutnya Perjalanan ke Patung Martha Christina Tiahau Dari lokasi Patung Martha Christina Tiahahu biasa dijadikan tempat alternatif untuk menikmati suasana santai dan kita juga bisa melihat pemandangan Kota Ambon. Harga tiket masuk Rp 5.000/org tapi kebetulan pas kita kesana Gratissss lagi hehehe. Puas menikmati pemandangan dari Patung Martha Christina Tiahahu, kita langsung beranjak untuk hunting oleh2 khas Ambon, ke Pasar Mardika. Oleh-oleh Khas Ambon Mutiara, Besi Putih, Minyak kayu Putih, Sagu, Roti Sarindah, Ikan Asar (diasapi) dan banyak lagi. Destinasi Penutup untuk hari ini ke Taman Gong Perdamaian. Gong Perdamaian Dunia Kota Ambon, ialah gong perdamaian dunia yang ke-39. Gong ini didatangkan dan dipancangkan di ACC (Ambon City Centre) sebagai peringatan tragedi kerusuhan sosial bermotif SARA yang terjadi di Maluku, khususnya kota Ambon (Wikipedia) Kita sampai di Taman Gong udah hampir malam, karena itu kita tidak sempat lagi untuk berkunjung ke Museumnya. dari Gong Perdamaian, kita singgah ke Lapangan Merdeka yang disana ada lapangan kantor Gubernur Maluku. Malam hari kita bisa melihat banyak Remaja melakukan beragam aktivitas seperti break dance atau sekadar nongkrong dan foto-foto. Di Gong ini terdapat gambar ratusan bendera negara-negara yang ikut menandatangani Deklarasi Ambon. Kita bisa berfoto pada sebuah tulisan besar yang merupakan identitas lain dari orang Ambon. Yaitu, Ambon Manise! Lanjut makan malam terakhir di Ambon kita diajak ke Coto 3 Saudara. Trippp hari ini selesaiii Coto Trip di Ambon telah selesai tanggal 13 October kita kembali ke Jakarta. Dan perjalanan ke bandara kita masih singgah di Hatiweh besar dari tempat ini kita bisa melihat keindahan kota Ambon. Untuk Biaya dan Share Cost / 8 orang Selama Trip Ambon: 1. Tiket Pesawat PP Rp 500.000 (Karena Kebetulan dapat Konsesi) tapi kalau tiket PP biasanya di kisaran Rp 2.200.000 2. Sewa Mobil Bandara -- Talake -- Pelabuhan Liang Rp 400.000 (Share Cost) 3. Tiket Kapal Pelabuhan Liang – Waipirit Rp 13.000 + vip 5.000 /orang 4. Sewa Mobil Pelabuhan Waipirit – Pelabuhan saleman PP Rp 1.600.000 (Share Cost) 5. Penginapan Malam Pertama di Sawai Gratis karena kebetulan ada rumah Nasabah Teman yang ikut Trip. 6. Roneela Cottage Rp 750.000/malam termasuk sarapan (Share Cost) 7. Sewa Boat Dari Penjemputan di pelabuhan Saleman – Sawai -- Selama Trip Kepulau Kecil – Pantai Ora – ke penginapan – dan kembali pulang ke pelabuhan saleman Rp 1.200.000 (Share Cost) 8. Tiket Kapal Pelabuhan Waipirit -- Pelabuhan Liang Rp 13.000 + vip 5.000 /orang 9. Sewa Angkot dari waipirit – Talake Rp 250.000 (Share Cost) 10. Penginapan Selama di Ambon Gratis 11. Sewa Motor + bensin 1 hari Rp 100.000/ (2 orang) 12. Tiket Masuk Pintu Kota Rp 2.000 + Parkir Motor Rp 5.000 13. Tiket Masuk Gong Perdamaian Rp 5.000 14. Tiket Masuk ke Patung Martha Christina Tiahahu Rp 5.000 15. OLEH-OLEH…… Perkiraan Budget selama disana di luar Tiket Pesawat / orang Rp 779.000 Tapi kita sepakati untuk share cost Rp 1.000.000/orang dan sisanya untuk bayar makan + jajan selama di Ambon dan membeli Oleh2 untuk Ibu dan Bapak keluarga baru tempat kita menginap Gratisan selama Trip.. Semoga Tulisan ini bisa membantu teman-teman yang akan pergi backpacker-an maupun rombongan ke Ambon Manise. Dan saya akan kembali lagi untuk menyapa dan melihat keindahan Kota Ambon. Danke banyak2 untuk semua dan teman seperjuangan yang kece abis selama ke Ambon.
  4. bermodal info dr group dan forum.. kami tertarik jalan singkat ke Cirebon.. another sweet escape with husband... Tol PP Jkt - Crb via Cipali 237rb Masuk Gua Sunyaragi 10rb/org + Parkir 5rb Keraton Kasepuhan 20rb/org + Parkir 10rb Keraton Kanoman - Free Grage Sangkan Spa Hotwater - 20rb/org untuk berendam air panas Batik Trusmi - Parkir 5rb Kuliner : Nasi Jamblang Mang Dul, Empal Gentong Krucuk, Kerupuk Mares ( Kerupuk Melarat ), Mie Yamien Murni, Docang, Mie Koclok, Tahu Gejrot Oleh2 : Manisan Shinta, Telor Asin, Batik Mega Mendung, Ketan Uli Serundeng Ny. Lan, kerupuk Mares, Mangga Gedong Gincu Bermodal aplikasi waze kita keliling ngebolang di Cirebon bawa mbl sendiri.... Gua Sunyaragi : Jl Brigjen Darsono, Kel Sunyaragi Keraton Kasepuhan : Jl. Jagasatru ( dekat Jl. Lemah Wungkuk ) Keraton Kanoman : Jl Winaon, Kampung Kanoman, Kel. Lemah Wungkuk Empal Gentong Mang Darma ( Krucuk ) : Jl Slamet Riyadi No. 1, Krucuk Nasi Lengko H.Barno : Sebelah Nasi Jamblang Mang Dul Nasi Jamblang Mang Dul : Jl. Dr. Cipto Mangunkusomo No.4 Toko Daud ( Toko Oleh2 Cirebon ) : Jl Sukalila Utara No. 4D, Kejaksan Kuliner Docang : Jl. Siliwangi – Dekat Stasiun Kejaksan ( Buka jam 12 Malam ) Mi Koclok Jatimerta Si Kembar : Jl. Kartini Toko Manisan Shinta (telp. 0231-206980) Jl. Lemahwungkuk, 200 meter dari Pasar Kanoman – Depan Toko Shinta ada Tahu Gejrot, Mie Yamien Murni dan Oleh2 Telor Asin Batik Trusmi : Kulon Trusmi – Jl. Raya Plered ( kluar dr Tol Cipali - Palimanan - Jl. Raya Plered. Di kiri jalan ada gapura besar tulisan batik trusmi ) Grage Sangkan Spa : Jl. Raya Sangkanhurip No.1 Kuningan ( Sekitar 45 menit dr pusat cirebon ) ini ud mau ke arah Kuningan... mungkin next trip kami lanjut ke Kuningan hehehe... Gua Sunyaragi Gerbang Gapura yang ada di salah satu sudut Gua Sunyaragi... ckup sempit tp untung suami sy msh muat lewat situ Keraton Kasepuhan Gapura keraton kasepuhan Kereta Singa Barong yang cukup terkenal di kesultanan Cirebon sedangkan ini pedati kereta kesultanan.. cukup besar.. ntah kira2 butuh brp byk kuda untuk narik pedatinya Sumur Agung. salah satu sumur yang terdapat di dalam kompleks Keraton. dimana sumur ini dipakai sbg tempat dikumpulkannya sumber mata air dr 7 sumur yang ada di komplek keraton.. biasanya dilakukan saat bulan maulud / 1 suro... byk yg dtg untuk sekedar cuci muka, mandi, dan minum. airnya bs dibawa pulang untuk diminum tp tdk boleh dimasak kata sang pawang krn nanti khasiatnya berubah... sy sendiri coba buat basuh muka.. konon katanya bs bikin wajah awet muda.. selain krn cuaca sgt panassss lumayan ademmm stlh cuci muka dg air sumur ini... ini Gapura Keraton yg sudah dipugar.. nampak tegak lurus sedangkan ini penampakan gapura keraton yang blm dipugar..masih asli dr jaman kesultanan dahulu kala.. nampak agak miring Keraton kanoman... lbh kecil dr kompleks keraton kasepuhan.. agak sdikit berantakan mungkin next trip bisa balik Cirebon lagi untuk keliling lbh lanjut krn msh byk tempat yg blm smpet dikunjungi.. krn keterbatasan wkt libur dan kami blm smpet makan docang krn bukanya jam 12 malem.. sekian ngebolang kali ini..
  5. Judul di atas adalah kejutan pertama mengawali sebuah solo trip kecil di BENGKULU beberapa tahun lalu. Sebuah trip yang boleh dibilang mendadak, persiapan kira-kira seminggu. Berawal dari kejenuhan di kantor kepingin ngabur keluar dari Jakarta. Ngga mau lama dan ngga butuh biaya banyak. Kebetulan ada event Gebyar Wisata Nusantara, iseng saja aku mampir di stand Bengkulu. Berkenalan dan mendapat informasi spot menarik di Bengkulu dari petugas stand yang juga bekerja di Dinas Pariwisata & Budaya Propinsi Bengkulu. Terakhir Bp Matheus, begitulah namanya, bersedia mengantar jika berminat ke Bengkulu. Ngga perlu sewa mobil, naik motor saja kalau cuma di kota. Akhirnya tanpa pikir panjang segera ku putuskan untuk kesana. Informasi spot yang bisa ku datangi selama 2 hari 1 Malam segera aku kumpulkan. Benteng Marlborough, Pantai Panjang, Rumah Pengasingan Bung Karno, Rumah Fatmawati, dan lain-lain di kota Bengkulu segera melekat di benak. Karena perjalanan singkat pastinya pulang pergi dari Jakarta ya naik pesawat. Pilih yang menawarkan tiket murah. Tidak butuh lama, cukup berunding dengan diri sendiri, lah kan solo trip, tiket berangkat Sriwijaya dan pulang Lion Air sudah berstatus OK. Tidak lupa sebagai penggemar Traveling Photografi, 2 kamera ready to go n to use...cieeee.....kerennya begitu. Di hari yang sudah aku tentukan dan kesepakatan waktu luang Pak Matheus berangkatlah dengan pesawat pagi. Penerbangan lancar dan saat mendarat di bandara yang di ambil dari nama mendiang istri bung Karno, Fatmawati, mengalami kejutan pertama. Wah ngga salah nich aku mendarat di depan "rumah" mewah. Teringaat jejeran rumah mewah di kawasan Pluit, itulah kejutan awal mendarat pertama kali di Bengkulu. Sama sekali di luar perkiraan. Bengkulu yang sarat peninggalan sejarah, satu-satunya imperalis Inggris yang menginjakan di bumi Nusantara dulu, terkenal sunset indah di Pantai Panjang, bunga Raflesia Arnoldi yang membuat turis penggemar flora penasaran, sebagai transit turis menuju Pulau Enggano, pastinya memiliki bandara keren. Terlalu sederhana dan kecil menurut ku untuk tingkat Propinsi. Dulunya bernama Padang Kemiling, sesuai letaknya di Jalan Raya Padang Kemiling, Kemudian bulan November 2001 beralih nama menjadi Bandara Fatmawati bertepatan peresmian oleh Presiden Megawati Soekarnoputri. Memiliki landasan sepanjang 2.470 sehingga mampu di darati tipe jet kecil seperti Boeing 737. Bandara Fatmawati dari areal parkiran. Jika menggunakan bagasi akan di berikan tag BKS, sebagai pengenalan sekaligus kode resmi. Ya...rasanya aku tidak keliru menyepadan-kan atau membandingkan dengan 2 rumah mewah di kawasan Pluit Jakarta, sebagai kesan bandara tingkat propinsi yang masih sederhana. Areal kedatangan yang terlihat sepi. Karena waktu itu belum banyak airline yang singgah di sini. Jam sibuk menurut petugas bandara biasanya pagi. Counter check in salah satu airline dan areal menuju areal keberangkatan. Ruang tunggu keberangkatan. Terlihat sepi karena ada 2 areal, di lantai atas dan dasar. Memang ada beberapa counter menjual sovenir dan kafe mini. Namunn waktu itu sudah tutup. Itulah kejutan pertama yang mengawali jalan-jalan di kota Bengkulu. Setelah jalan-jalan selama 2 hari penuh, kejutan terakhir menjelang berangkat pulang. Terjadi delay selama kurang lebih 5 jam. Alamak....serasa "terdampar". Nyaris tidak bisa ngapa-ngapa-in selama menunggu delay. Balik ke kota, wah jaraknya sekitar 15 kilo. Lagi pula sudah malam. Mau ke kafe...duch sudah tutup. Lalu perbekalan seperti rokok tinggal 2 batang. Maaf, saya smokers. Karena tidak ada yang menjual rokok, terpaksa harus ngirit. Untungnya ada penumpang yang senasib rela berbagi...hahaha..... salam Note : Ini pengalaman tahun 2012. sekarang kondisinya pasti sudah berubah. Contoh waktu itu Garuda belum masuk, kalau sekarang sudah ada penerbangan reguler setiap hari.
  6. Menjadi keinginan traveling ke Sumatra Barat. Khususnya Bukittinggi. Puji Tuhan keinginan ku terkabul. Aku dapat tiba dan menikmati seperti apa Bukittinggi. Kota yang memiliki icon Jam Gadang. Membuktikan sendiri seperti apa cakep n pesonanya. Sayangnya saat tiba disana sore hari. lho kog rame sekali. Ramai pengunjung dan ramai pedagang kaki lima. Wah agak susah nich take foto. Akhirnya aku memutuskan datang subuh dinihari khusus tuk moto pagi. Kebetulan hotel kami menginap cuma sekitar 500 meter dari Jam Gadang. Subuh dini hari sekitar jam 4 aku sudah keluar bersama driver sekaligus guide. Jalan kaki menembus udara dingin untuk hunting pagi di lokasi Jam Gadang Benar saja...pagi itu masih sepi sekali. Hanya ada beberapa orang saja termasuk aku dan guide ku. Segera ku keluarkan kamera n pasang tripod Jam Gadang pagi itu menjadi "model" ku. Memang cantik ya.... Asyik moto sang "model", tanpa terasa langit mulai membiru tanda subuh beranjak ke pagi hari. Langit semakin terang...aku masih belum puas foto sang "model" warga mulai berdatangan. termasuk pedagang kaki lima. Berangsur suasana sepi tergeser ke suasana lebih ramai. Tanda aku harus menyelesaikan hunting pagi dan berpisah dengan sang "model" Sebelum berpisah dengan rasa puas, pose dengan dengan sang "model" cantik.... Terima kasih Jam Gadang. Terima kasih Bukittinggi.....
  7. Mungkin sudah banyak yang mengenal Pantai Balekambang, Sendang Biru, atau Goa Cina, tapi bagaimana dengan pesona Pantai Watu Leter? Pantai ini terletak di Dusun Rowotrate, Desa Sitiarjo, Kecamatan Sumbermanjing Wetan Kabupaten Malang. Berdasarkan Google Maps jaraknya kurang lebih 66km dari kampus saya, Universitas Brawijaya. Lama Perjalanan kurang lebih 3 jam tergantung kecepatan kita berkendara tentunya. Tanggal 13 Juni 2015 saya berkesempatan untuk mengunjungi pantai cantik ini bersama teman-teman saya. Kami berangkat kurang lebih jam 9.00 pagi dengan mengendarai motor. Jalanan menuju pantai hampir semua sudah beraspal. Kenapa saya katakan hampir? Karena masih ada beberapa jalanan yang masih berupa makadam. Lokasi Pantainya tidak terlalu jauh dari Pantai Goa Cina. Dari Malang, ikuti arah petunjuk ke Pantai Sendang Biru sampai bertemu pertigaan yang memisahkan arah Pantai Sendang Biru dan Pantai Goa Cina. Ikuti arah ke Goa Cina. Nah kalau ke Goa Cina ada belokan ke kiri (ada papan petunjuk), tapi kalau ke watu leter lurus sedikit, dibalik bukit ada jalan kecil. Jangan kelewatan ya jalan2ers, karena waktu itu rombongan kami kebablasan sampai jembatan dekat Pantai Bajul Mati, tidak sejauh itu kok! Nah ini agak menantang jalanannya, mungkin bagi jalan2ers yang sering ke pantai akan menemui jalan makadam, tetapi kalau jalan makadamnya naik ya cukup lumayan mengingat beberapa motor kami bukan motor yang biasa digunakan untuk track seperti ini alias matic. Tapi terbayar sudah jika kita menemui pantainya. Berhubung pantai ini belum begitu terkenal, jadi pada saat itu tidak ada tiket masuk, gratis tis tis. Pantainya pun tidak terlalu ramai, padahal hari itu adalah Hari Sabtu. Hanya ada rombongan kami dan beberapa rombongan lain yang tidak terlalu banyak Tidak perlu takut kepanasan karena di pinggiran pantai ini banyak pepohonan yang bisa digunakan untuk berteduh dan berpiknik ria bersama keluarga atau teman-teman. Deburan ombak tidak terlalu kencang tapi masih terasa di bibir pantai. Jika berjalan sedikit ke arah kiri, maka kita akan menemui sisi lain dari pantai yang cukup unik. ada bebatuan yang terbentuk sehingga terlihat seperti gua. Tapi ingat ya, bagi jalan2ers yang ingin kesini membawa anak-anak harap selalu diawasi, karena karang-karang disini cukup tajam sehingga bisa melukai kaki. Tapi ada kekurangan dari pantai ini, PERLU DIINGAT ya gan/sis kalau disini tidak ada warung, toilet, musholla dll. Kalaupun ada pedagang, mungkin hanya sedikit (membawa motor bukan warung). Jadi jangan lupa bawa bekal yang cukup ya! dan bawa kresek atau trash bag buat buang sampah, dan jangan meninggalkan sampah disini, bawa kembali sampahmu, bisa buang di tempat sampah yang kalian temui di jalan atau buang di rumah saja ya... Kalau jalan2ers ingin sholat bisa bertanya dulu ke warga sekitar sebelum memasuki pantai. Jadi ketika memasuki waktu dhuhur misalnya, jalan2ers bisa segera menuju musholla terdekat dan melanjutkan bermain di pantai. Gimana jalan2ers tertarik kesana?
  8. Merdeka walk & bangunan bersejarah disekitarnya. Mengunjungi kota Medan tak lengkap rasanya bila tak mampir menyinggahi Merdeka Walk dan bangunan sekelilingnya. Merdeka Walk sendiri adalah pusat jajanan kota Medan yang dibangun pada masa pemerintahan walikota Medan Abdillah yang mengundang banyak kontroversi karena dengan dibangunnya pusat jajanan ini jelas menutupi keindahan lapangan Merdeka itu sendiri. Apalagi Lapangan Merdeka itu selama ini berfungsi sebagai paru-parunya kota Medan. Lapangan Merdeka bertambah sempit dengan ditutupi Merdeka Walk disisi kirinya, dikanan ditutupi kios buku-buku bekas dan diujung satunya diperuntukkan untuk tempat parkir. Tempat selanjutnya yg saya kunjungi Medan City Railway station. Stasiun kereta api ini terhubung langsung ke Bandara Kualanamu yang jauhnya 45menit jarak tempuh dengan kereta api dari Medan dengan tiket seharga 80ribu rupiah. Menurut saya harga tiket ini kemahalan tapi kalau keberatan dengan harga tiket Kereta api anda bisa menggunakan bis Damri yang tarifnya cuma 15ribu hanya saja harus menyediakan waktu lebih awal karena jarak tempuh ke Bandara Kualanamu bisa 2jam. Dari Medan city railway station saya memilih berputar searah jarum jam. Tempat yang saya kunjungi selanjutnya adalah Titi Gantung, Titi gantung ini ada sudah sejak tahun 1885 dibangun ketika dibukanya Perusahaan Kereta Api Deli Spoorweg Maatschappij (DSM). Disini dulu bergabung penjual buku bekas, tempat pedagang obat berorasi mempromosikan dagangannya dan akses melintas masyarakat dari arah lapangan merdeka ke gang buntu dan sebaliknya. Namun kini Titi gantung sudah dipercantik, ibarat gadis Titi gantung sudah mulai berdandan. Penjual buku bekas sudah dipindahkan ke sisi lapangan Merdeka. Dampaknya malah lapangan merdeka yang kelihatan jadi tambah kumuh. Bergerak sedikit tak jauh dari Titi gantung kita akan menemukan Gedung Lonsum atau dengan nama lain disebut London Sumatera. Gedung ini termasuk salah satu bangunan bersejarah peninggalan kolonial Belanda. Berada dipojokan Kesawan atau Jalan Ahmad Yani, kurang lebih 100 meter dari Merdeka walk. Menurut sejarah gedung Lonsum dibangun tahun 1906. Pertama gedung ini adalah milik perusahaan Harisson & Crosfield yang bergerak dibidang perkebunan. Setelah Indonesia Merdeka gedung ini beralih kepemilikannya ke pemerintah Indonesia dan diberi nama PT PP London Sumatera. Sampai sekarang gedung berlantai lima ini masih berfungsi dan terawat baik. Beralih kearah kanan dari gedung Lonsum ini terdapat gedung eks Balaikota Medan yang kini beralih menjadi Hotel Aston, lalu di sebelahnya Gedung Bank Indonesia dan bekas Hotel Dharma Deli yang ketiganya dibangun pada masa penjajahan Kolonial. Gedung Balai Kota Medan yang bersejarah yang indah ini bukannya dibikin jadi ruang publik, eh malah digadaikan jadi restoran ke hotel Aston.. . . sedih ngeliatnya. (foto dipinjam dari wikipedia) Bergeser sedikit kekanan kita akan menemukan Gedung Kantor Pos Pusat kota Medan. Gedung ini adalah ikon kota Medan berada dititik 0 nya kota Medan. Kantor Pos ini dibangun tahun 1911 oleh seorang arsitek Belanda Snuyf. Bangunan ini memiliki luas 1200 meter persegi, dengan tinggi mencapai 20 meter. Bangunan yang di dominasi dengan warna putih dan orange, yang merupakan identitas Pos Indonesia ini memiliki bentuk kubah yang unik. Bentuk kubah tetap dipertahankan walaupun kantor pos ini telah mengalami beberapa kali renovasi. Jendela-jendela yang terletak pada sisi-sisi bangunan berbentuk setengah lingkaran, dengan tiang putih yang menyangganya, membuat bangunan tersebut terlihat seperti kandang burung. Sisi unik itulah yang mampu menarik wisatawan untuk mengunjungi kantor pos tersebut. Betapa menariknya kantor pos tersebut, bagaimana tidak? kantor pos yang berusia ratusan tahun tersebut menyimpan sejarah yang terjadi di kota Medan. Kantor pos tersebut adalah saksi bisu perjuangan tokoh-tokoh masyarakat Medan meraih kemerdekaan. Kantor Pos Medan merupakan salah satu aset bangunan bersejarah di Medan yang patut untuk dirawat. Yang sangat disayangkan banyak sekali bangunan heritage yang dirobohkan pada sekitar antara tahun 2000 sampai tahun 2008. Bangunan yang dirobohkan dan kini telah rata dengan tanah diantaranya sekolah SMA negeri3 bekas sekolah HBS dijaman Belanda, sekolah SMP Negeri2 bekas sekolah HIS, Gedung Kerapatan jalan Brig jen Katamso Medan. (foto dipinjam dari wikipedia) Melihat kemegahan gedung bersejarah ini, rasanya sangat menyayat hati begitu tahu bangunan ini sengaja dirubuhkan oleh pemerintah Medan. Andaikata anda sedang berjalan-jalan ke Medan luangkanlah waktu untuk melihat gedung-gedung bersejarah dan keunikan gaya arsitek bangunan yang ada di pusat kota Medan. Insyaallah ditulisan yang akan datang saya akan membahas tentang wisata kuliner Kota Medan. Sumber: https://putibatusa.wordpress.com/page/2/
  9. Pagi hari di bandara Lombok, handphone saya bergetar, tanda ada pesan yg masuk. "Aku di luar. Ngerokok." singkat, padat dan jelas. Itu tadi Whatsapp dari Robert, tour leader Indonesia7Adventure yg akan membawa saya dan teman-teman selama 5 hari 4 malam menjelajahi darat dan lautan Sumbawa-Lombok. Saya keluar dari area kedatangan dan disambut pemandangan berupa seorang bapak-bapak yg mengacungkan selembar kertas bertuliskan "Citra Scholastika" tinggi-tinggi di udara. Ah, sepertinya Rihanna Indonesia itu akan mengisi malam tahun barunya di Lombok. Lalu saya mengedarkan pandangan dan mencari sosok Robert yg pagi itu katanya "berkupluk dan pake kaos merah." Ketemu, ngobrol, ngrokok, ngrokok, dan ngrokok lagi. Hahahaha.. Entah berapa batang rokok yg kami habiskan waktu itu dalam rangka menunggu 3 gadis anggota rombongan trip kami yg katanya pergi pipis. Setelah semua berkumpul, dan sebatang lagi biar afdhol, kami memutuskan mengisi jeda penerbangan berikutnya dengan mencicipi kuliner khas Lombok. Yup, Nasi Balap Puyung di rumah makan Cahaya yg lokasinya dekat bandara. Ayamnya gurih, bumbunya kerasa, dan sambalnya sungguh jahanam. Pedasnya sadis, tapi bikin nagih. Memang benar kata psikolog: manusia itu pada dasarnya makhluk masochist. Hahahaha.. Yup, sambal di Lombok memang rasanya pedas gak ketulungan. Tapi "Lombok" dalam pulau Lombok itu sendiri ternyata sama sekali ga ada hubungannya sama cabe, seperti yg selama ini saya kira. Lombok itu ternyata berasal dari bahasa Sasak “lombo” yg artinya “lurus". Jadi konon suku Sasak, penduduk asli Lombok, sebenarnya berasal dari keturunan para pendatang dari Jawa yg menetap dan kawin dengan warga setempat. Pada jaman kerajaan-kerajaan dulu kan sering terjadi peperangan dan penaklukan, serta pembangunan candi dan upaya lari dari kenyataan.. Nah, orang-orang Jawa yg datang dengan cara naik sampan (sasa) dan akhirnya menetap di sebuah pulau yg lokasinya lurus (lombo) ke arah Timur dari pulau Jawa itulah cikal bakal dari asal muasal nama suku Sasak dan pulau Lombok. Kurang lebih begitu ceritanya. Mendekati jam 12 siang, kami kembali ke bandara untuk check-in dan melanjutkan perjalanan ke Sumbawa. Sepanjang penerbangan, saya terpukau dengan gugusan pulau dan bentang alam yg terlihat di bawah sana. Lombok dan Sumbawa ternyata punya penampakan yg menarik jika dilihat dari ketinggian. Banyak sekali terlihat areal persawahan terbentang. Sambil takjub, saya mencoba mengkoreksi pola pikir saya yg selama ini mengira sawah itu paling banyak adanya di Pulau Jawa. Kami sampai di Sumbawa sekitar jam 1 siang. Setelah check-in, naruh barang dan istirahat serta mandi bentar di Samawa Transit Hotel yg menjadi base camp kami selama di Sumbawa (kamarnya bersih; rapi; suasananya luar biasa nyaman; ditata dengan falsafah efisiensi; Wi-Fi kenceng; ada layanan spa; ada coffee shop yg terintegrasi dengan bangunan hotel; tiap kamar ada teras yg sempurna untuk menghirup udara segar dan menikmati rokok serta kopi, tapi sayangnya breakfastnya gak ada yg istimewa, kecuali menu bubur ayam yg muncul di hari terakhir kami menginap), kami melanjutkan kegiatan dengan mengunjungi satu-satunya gerai CERRUTI 1881 di luar pulau Jawa. Bo'ong, ding.. Hahahaha.. Kami pergi ke Istana Dalam Loka, sebuah bangunan kayu berbentuk rumah panggung yg disangga oleh 99 tiang dan telah berdiri sejak tahun 1881. Seumuran sama brand CERRUTI, lebih tua dari Nyonya Meneer. Hehehehe.. Kenapa ada 99 tiang yg menjadi penyangga istana ini? karena untuk melambangkan 99 sifat Allah, atau Asma’ul Husna, kak.. Yup, Sumbawa udah mengenal Islam sejak abad 14, buah percampuran budaya dengan kerajaan Goa di Sulawesi. Di bagian atap istana ada kayak semacem hiasan dari kayu yg melengkung keluar berbentuk hewan. Kata bang Hilman, local guide kami yg super kocak dan tau banget seluk-beluk Sumbawa, hiasan itu merupakan bentuk perwujudan sosok Buraq yg ada di benak arsitek dan seniman kala itu. Meskipun terbuat dari kayu dan berusia ratusan tahun, tapi secara fisik Istana Dalam Loka masih terlihat kokoh. Bangunnya sendiri terdiri dari 2 lantai dan terbagi dalam beberapa ruangan, termasuk ruang tidur raja, kamar anak-anaknya, ruang sholat, dapur dan tempat para pembantu, serta favorit saya di lantai 2, tempat permaisuri, putri-putri, serta istri para bangsawan menyaksikan pertunjukkan yg dilangsungkan di lapangan istana. Tangga menuju ke lantai 2 bentuknya dahsyat. Curam abis! Ketika saya bertanya kenapa tangganya berbentuk seseram itu, padahal ningrat jaman dulu kan belum pada kenal legging dan celana gemes, dan kemana-mana masih pake kain semua, ya.. Lalu dengan sigap bang Hilman menunjukkan bagaimana perempuan ningrat jaman dulu naik tangga. Hahahaha.. Kelar dari napak tilas ke Istana Dalam Loka, kami tancap gas dan pergi ke Semongkat, tempat trekking dan liat lembah berhias sungai yg sepertinya paling ciamik di Sumbawa. Sayangnya langit mendadak gelap banget, lalu turun hujan lebat, padahal kami udah di tengah perjalanan. Ya sudah lah, ya.. Akhirnya kami putar balik ke arah kota dengan ayam Taliwang sebagai misi utama. Kami dibawa sama bang Hilman ke sebuah resto di pinggir jalan yg menyajikan ayam Taliwang madu dan Plencing Kangkung super pedas, dengan menu penutup secangkir kopi dan berbatang-batang rokok, serta obrolan menyenangkan dalam iringan rintik hujan. Hangat dan syahdu, sebuah Kodak moment dalam ruang ingatan saya. Lalu kami pulang ke penginapan yg nyaman, mandi air anget dan tidur-tiduran, sementara para gadis lari ke resepsionis untuk reservasi hot stone spa a la Samawa Transit Hotel. Malam yang tenang di Sumbawa. Hari ke-2 alhamdulillah cuaca luar biasa bersahabat. Dan walaupun kami meninggalkan Sumbawa terbilang agak kelewat siang, untungnya lautan dalam kondisi tenang dan minim goyang. Kami memutuskan menyewa fast boat, Rp 2.5 juta include alat snorkeling, untuk mempersingkat waktu perjalanan ke pulau Moyo. Kapten kapalnya asli orang Moyo, jadi tau spot-spot, yg singkat kata "begging to be Instagrammed." Hehehehe.. Selama perjalanan kami berpapasan sama sepasang lumba-lumba, lalu melihat Tanjung Menangis (bang Hilman cerita asal muasal tempat itu, serta bonus cerita Lala Bunte yg cantik jelita), deretan tenda-tenda resort Amanwana, deck tempat Lady Di menikmati senja di Sumbawa, Crocodile Head yg bentuknya beneran kayak kepala buaya, serta lokasi snorkeling favorit saya: Takat Segele. Video lumba-lumba: VID-20160103-WA0114.mp4 Lokasinya persis di tengah lautan di antara pulau Sumbawa dan pulau Moyo, dan bentuknya sendiri berupa gusung kayak pulau Gosong di pulau Harapan, tapi lebih indah. Airnya dangkal-dangkal-dalam, tenang, arusnya santai, ikannya banyak, dan luar biasa jernih. Tanpa nyemplung pun kita udah bisa lihat pemandangan ikan dan bintang laut diantara karang. Kami menghabiskan waktu sesiangan di situ, sampai akhirnya kapal-kapal dan rombongan lain mulai berdatangan. Puas snorkeling di Takat Segele, kapten kembali memacu speed boat dan bersandar di Labuan Aji, pintu masuk utama ke pulau Moyo. Kami berkeliling bentar, lihat homestay yg mulai banyak bertebaran, beberapa masih setengah jadi, makan popmie dan minum es di salah satu kedai di pinggir pantai, lalu nyewa ojek untuk mempermudah perjalanan ke air terjun Mata Jitu yg jaraknya sekitar 7 km dari desa Labuan Aji. Mata Jitu ternyata tidak begitu tinggi dan airnya juga tidak begitu deras melimpah. Saya justru lebih terpikat dengan kolamnya yang bertingkat-tingkat, serta jembatan bambu dan tanaman yg bisa hidup di dalam air. Saya sempat bertanya-tanya apakah Monet waktu membuat seri lukisan "the Water Lilies pond" yang termashyur itu merupakan buah dari pengalaman blusukan seperti yang saat itu kami lakukan. Entahlah.. Hahahaha.. Kami pulang ke Sumbawa berharap berpapasan dengan si lumba-lumba, tapi hasilnya nihil, kak.. Hahahaha.. Justru pendar keemasan senja di Sumbawa yg menyambut kami. Hanya terlontar 1 kata: INDAH! Lalu kami melanjutkan kegiatan wisata dengan berkeliling kota, menyatroni warung jajanan di pinggir jalan, deretan penjaja buah berharap ketemu sama mangga Madu (akhirnya ketemunya sama mangga Apel, tapi bukan di toko buah melainkan halaman rumah bang Hilman. Hahahaha..), pergi ke tempat teman bang Hilman yg menjual cindera mata khas Sumbawa dan disuguhi jagung Sumbawa yg putih dan membuat kami mabuk kepayang, lalu pergi ke penjual madu Sumbawa. Malamnya saya diajak bang Hilman ngopi di OASE, coffee shop paling happening di Sumbawa. Tempatnya unik, atmosfernya asik, dan ada penampilan live music. Mantap! Hari terakhir di Sumbawa, kami pergi ke pulau Paserang dan Kenawa. Sepanjang perjalanan pemandangannya indah.. jalan meliuk-liuk, naik-turun melintasi bukit-bukit dan lautan. Sungguh sangat mengesankan. Kami sampai di pulau Paserang pas matahari lagi garang-garangnya. Tapi perasaan kami begitu senang. Bingung bagaimana menggambarkan keelokan pulau Paserang.. Begitu bersandar di dek, kami disambut ikan-ikan yg bergerombol di bawah jembatan, seolah menantang kami untuk nyemplung dan menikmati segarnya air dan keindahan di bawah sana. Lalu pantainya yang berpasir putih, dengan gradasi warna yang indah, berhias jajaran pulau-pulau yang sempurna sebagai background bikin profpic. Indah banget lah pokoknya.  Dari pulau Paserang, kami melanjutkan perjalanan ke Kenawa. Dari jauh, bentuk pulaunya seperti tikus, ya.. Hahahaha.. Kami memilih sebuah pondokan sebagai tempat istirahat dan memesan popmie, aneka rasa minuman dingin, biskuit dan kopi sebagai modal sebelum memulai misi siang itu: mendaki bukit Kenawa. Sampai di puncak, saya ngos-ngosan parah. Hahahaha.. Tapi rasanya gak afdhol kalo keindahan pemandangan dari puncak Kenawa tidak dirayakan dengan sebatang rokok. Hahahaha.. Dan entah kenapa, saya suka sekali dengan pemandangan sewaktu teman-teman berjalan beriringan naik dan turun bukit Kenawa. Hangat.. Memorable!  Sore bergulir menuju senja, kami pun meninggalkan Kenawa. Rombongan kami berpisah dengan bang Hilman di pelabuhan Poto Tano, penyebrangan ke Lombok. Kapalnya gede dan jalannya pelan banget. Total ada 3 film yang kami tonton selama pelayaran dari Sumbawa ke Lombok. Yup, selama itu waktu yg kami habiskan. Dan begitu sampai di Lombok, kami terjebak kemacetan. Hahahaha.. Malam tahun baru di Senggigi kelewat meriah. Sampai di penginapan, saya langsung mandi lalu lanjut menikmati segelas kopi di area resto hotel di pinggir kolam renang. Jelang tengah malam, suasana riuh oleh gelegar kembang api. Suara desingan dan duar beradu dengan raungan alarm mobil yang pada kaget. Hahahaha.. Saya masih di resto, nonton Interstellar ditemani kopi yang entah sudah berapa kali bikin lagi. Setelah suasana perayaan mereda dan malam kembali tenang, teman-teman dan tamu hotel lainnya mulai berdatangan. Mereka asik membahas apa yang baru saja mereka saksikan. Ada yang complain karena katanya yang maen kembang api pada ngaco, tapi lebih banyak yang pulang dengan perasaan senang, wajah segar dan berbinar. Begitulah saya menikmati moment tahun baru saya kemaren itu. Kata teman saya di Whatsapp, "Ya ampun, jauh-jauh sampai ke Lombok dan kamu cuman begitu doang?" Lalu dia bercerita tentang suasana malam tahun barunya di Madinah. Hahahaha.. Keesokan paginya, perjalanan wisata kami dilanjutkan dengan mengunjungi pantai Selong Belanak dan Mawun, lalu ke desa wisata Sade, dan berburu kaos di Sasaku, serta makanan di toko sebelahnya, secara dodol rumput laut Phoenix is a must lah, ya.. Salah satu moment terbaik saya selama di Lombok adalah menikmati senja di Verve Beach Club. Awalnya saya pengen ke Lombok Lodge, tapi kejauhan kalo dari Senggigi. Pengen ke La Chill, tapi teman-teman pada gak yakin sama penampakannya. Ya sudah, akhirnya diputuskan kami menutup trip hari itu dengan bersantai di Verve.  Bentuk bangunnya up to date, lokasinya istimewa, berpagar deretan pohon kelapa, dan dari jalan kesannya terlihat mewah. Tapas, bir, juice dan aneka kudapan pun segera memenuhi meja, dan kami terbuai oleh langit yang mulai berubah warna seiring surya yang perlahan tenggelam. Dan di seberang sana, tampak gunung Batur memamerkan kemegahannya. Sore yang indah. Video sunset di Verve Beach Club: XiaoYing_Video_1452344653118.mp4 Moment terbaik saya berikutnya selama di Lombok adalah saat kami menikmati malam terakhir liburan kami dengan berenang dan menikmati red wine di kolam renang. Malam tenang, bintang bertaburan, air kolam juga terasa hangat.. Kami ngobrol dan ngobrol, wine telah lama habis dan berganti gelas-gelas kopi, sampai jam 3 pagi. Itu adalah moment di mana saya sebenarnya tidak mau pulang. Hahahaha.. Tapi mau bagaimana lagi, tak ada pesta yang tak usai. Esoknya jam 7 pagi kami cabut dari hotel dan kembali ke kota masing-masing. Saya pulang ke Surabaya, lainnya ke Jakarta. Di ruang tunggu bandara, angan saya kembali terbawa pada rintik hujan, kopi dan obrolan hangat di rumah makan ayam Taliwang. Sebenarnya saya belum ingin pulang dan maunya trip ke Sumbawa kemaren itu diulang..
  10. Hola Deffa Here !!! Weekend kemarin tepatnya di bulan Desember 2015 yang sangat macet ini, Kota Bandung kedatangan teman-teman dari Komunitas Backpacker International, yang saya juga ikut sebagai anggota disana dan juga ada @ko Acong. Dan melakukan kopdar untuk Regional Bandung. Yang juga di hadiri oleh beberapa Member dari Regional Jabodetabek tentunya. Setelah acara Kopdar di Rumah Makan Ampera Soekarno-Hatta which is dekat rumah saya hehehe. Kita sepakat untuk sekalian jalan-jalan mencoba satu wahana baru di Kota Lembang Bandung yaitu FARMHOUSE SUSU LEMBANG Karena memang tempat ini baru di buka awal Desember 2015 dan langsung booming di Social Media karena terdapat satu ikon yang di tonjolkan yaitu RUMAH HOBBIT LOKASI Alamat : Jalan Raya Lembang no. 108, Bandung, Jawa Barat Telepon : 022-82782400 Buka : Setiap Hari | 09.00 WIB - 21.00 WIB Harga Tiket : Rp. 20.000 / orang Sangat mudah untuk menuju kesini karena letak nya di Jalan Raya Lembang, jadi jalur paling mudah adalah lewat Setiabudhi Bandung menuju Jalan Raya Lembang. Lokasi nya sebelum masuk kota Lembang jadi masih di Jalan Raya Lembang yang menanjak. Patokannya adalah di sebelah Kanan Jalan (Jika dari arah Setiabudhi) dan di depan (seberang) dari Penginapan Pondok Kahuripan. Untuk Google Maps search saja Pondok Kahuripan karena belum ada peta untuk ke Farmhouse nya : KLIK REVIEW Pertama kali kesini saya terjebak macet di Jalan Raya Lembang karena ternyata tiap waktu liburan jalan ini akan di berlakukan Sistem Jalur Buka Tutup loh, jadi kalian harus pertimbangkan waktu kunjungan. Baca ini untuk info jam Buka Tutup Jalur Lembang >> KLIK Lokasi nya sangat lah mudah di cari dan saya rasa kalian tidak akan melewatkan ini karena plang Farmhouse Susu Lembang nya sangat besar berada di Kanan Jalan (jika dari arah Setiabudhi). Namun karena baru di buka 3 minggu dan banyak nya kunjungan, saya tidak mendapatkan tempat Parkir di area dalam, jadi parkir di sisi jalan saja. Oh ya untuk Area Parkir Mobil nya ber kapasitas 300 Mobil, sangat kecil seh di banding beberapa tempat wisata yang ada di kawasan Lembang lain nya. FYI, Farmhouse ini satu Group dengan Floating Market, Grand Hotel Lembang dan Tahu Lembang jadi kenapa lokasi mereka berdekatan karena ya satu Perusahaan heheh. Untuk tiket masuk yang seharga Rp. 20.000 kalian bisa langsung beli di Gerbang karena akan di sambut oleh petugas yang akan menjual Tiket tersebut. Dan unik nya adalah Tiket tersebut berupa Voucher yang bisa kita tukarkan dengan Kuliner apapun yang berada di kawasan Farmhouse ini loh. Kebetulan saya haus jadi saya tukar dengan Susu Lembang khas Farmhouse Pertama kali masuk kita akan langsung menuju ke area Air Terjun mini yang sangat cantik, walaupun buatan namun kesan alami nya masih terasa. Dan jangan coba-coba untuk masuk ke area Air Terjun nya ya karena ada larangan nya cukup foto-foto dari pinggir saja Lanjut lagi dari sini kita menuju arah kiri karena ada plang yang menunjukkan rute nya, kita akan memasuki sebuah jalan lebih mirip gang / alley gitu. Yang di sisi kiri nya terdapat pembatas / dinding yang terbuat dari akar pohon yang unik. Dan juga suasanaya rindang disini, terdapat beberapa tempat duduk untuk bersantai sejenak Lalu akan bertemu dengan sebuah rumah mungil yang unik dengan ada nya Rumput di atap serta semacam Tanduk Rusa di bagian atas rumah nya. Ini merupakan Gift Shop yang bernama Peony & Pine. Konsep nya bagus walaupun dalam nya kecil, menjual kerajinan tangan dan juga Souvenir unik lain nya Lanjut lagi kita masuk ke sebuah rumah berastiktur Eropa Pertengahan yang cukup besar dimana di dalam nya adalah Toko Souvenir dan juga Toko Kue dan Roti. Nah bagi kalian yang masih punya Voucher tiket nya bisa di gunakan di sini juga untuk membeli roti nya, bau nya wangi banget Roti nya loh Keluar dari sini terdapat taman terbuka yang tidak terlalu besar namun unik, terdapat area Bunga, Ukiran Kayu berbentuk Hati dan juga ada sumur ala Eropa yang berfungsi sebagai Air Mancur loh. Spot yang bagus buat foto-foto. Jika daerah ini gelap / malam maka mengingatkan saya pada era Eropa Abad Pertengahan Nah area berikut nya kesan saya terhadap Eropa disini sangat kental dimana lebih ke era Belanda abad pertengahan, terdapat sebuah rumah yang berfungsi sebagai tempat pembakaran Daging Ayam dan di sebelah nya terdapat Restoran Utama dari Farmhouse ini. Oh iya di area ini juga ada penyewaan Baju ala Belanda Jaman Dulu. Sewa baju Belanda seharga Rp. 50.000 Untuk Restoran Utama nya tetap mengesankan bergaya Eropa khas Belanda di mana bergabai warna terdapat disini, jadi kesan cerah di tonjolkan, dan terdapat 2 lantai, dimana lantai 2 juga terhubung dengan Gedung Restoran yang di sebelah nya. Viewnya memang lebih bagus dari atas. Untuk menu nya juga berdasarkan menu Western Food, dari Pasta, Steak. Tapi juga terdapat Asian Food seperti Nasi Goreng dll. Untuk Range Harga nya berkisar di Rp. 30.000 - Rp. 100.000 Terdapat satu area rumput hijau kosong yang berfungsi untuk bersantai dan mungkin berfoto bersama dengan background bangunan khas Eropa di belakang, ini lokasi bagus banget. Dan kebetulan sedang ada pemotretan dari komunitas Cosplay Bandung. Disini kalian bisa melihat semua wilayah yang ada di Farmhouse ini Nah main icon dari Farmhouse ini karena ada nya Rumah Hobbit ini kan, jadi sebenarnya dari pintu masuk bisa langsung kesini karena memang area nya dekat dari pintu masuk, namun saya save buat terakhir saja. Di area ini terdapat Rumah Hobbit, Rumah Kelinci, Kandang Kuda Pony dan Kandang Domba loh. Untuk foto di depan Rumah Hobbit nya harus antri karena sangat banyak yang mau poto disana, jadi ya budayakan antri ya, tidak perduli walaupun kalian "Ibu-Ibu Pake Matic" ataupun "Alayers" bahkan "Ngetrap-Ngetrip" antri tetap antri Untuk Rumah Kelinci nya favorit nya anak-anak neh, karena terdapat banyak Kelinci lucu yang berkeliaran di sebuah jalur track yang sudah terintegrasi dengan Rumah nya para kelinci tersebut. Jadi anak-anakbisa berinteraksi langsung memberi makan ke mereka Di sebelahnya ada Kandang Kuda Pony dan Kandang Domba, kandang Domba nya juga cukup favorit untuk tempat foto-foto karena Domba nya sangat Friendly heheh Waktu yang bagus untuk ke sini adalah Sore hari menjelang Gelap karena lampu-lampu di area ini akan di nyalakan jadi akan menimbulkan kesan Romantis dan lebih terbawa ke suasana Eropa Abad Pertengahan loh. Terima kasih mas Ardi Winangun, DK Agung, Okky Miraza, Iryanti Pratiwi, Bella, dan kawan-kawan semua Komunitas Backpacker International yang sudah berkunjung ke Bandung. Dan menyempatkan main ke Farmhouse Lembang. TIPS Beberapa Tips untuk ke Farmhouse Lembang : Usahakan tiba sebelum jam 9 pagi untuk menghindari Buka Tutup Jalur Jalan Raya Lembang selama Desember 2015 Boleh bawa makanan dan minuman dari luar, karena di sini ya cukup mahal menurut saya harga makanan nya Budayakan antri ya Tidak usah mengeluh rame dan macet, logika aja, dimana seh tempat wisata di waktu Liburan yang sepi Yang membawa Stroller Bayi dan Orang Tua menggunakan Kursi Roda juga cukup bersahabat di disni Cara ke Farmhouse Lembang : Angkutan Umum, naik Angkot St Hall - Lembang dari Stasiun Bandung, minta turun di depan Farmhouse ongkos Rp. 5.000 Naik Gojek Mobil Pribadi, Keluar Tol Pasteur langsung saja arahkan ke Jalan Setiabudhi lalu Jalan Raya Lembang Jalan Kaki / Naik Sepeda jika sanggup dan mau tes fisik Sewa Motor Bandung >> KLIK Sewa Mobil Bandung >> KLIK Wilujeng Sumping ka Lembang Bandung jangan lupa di Share ya Blog saya ini :) "Single seh, tapi buat Poto Bareng ada aja"
  11. Selamat malam jalan2er,,,,,,, Kota Cirebon kini menjadi salah satu primadona pariwisata di Jawa Barat terutama sejak adanya tol Palikanci tujuan Semarang, menjadikan kota ini dijadikan sebagai tempat transit para pemudik disaat jelang lebaran. Bahkan ada juga kawan2 yang tidak pernah mudik pingin menikmati suasana bermacet2an dijalan raya, dia ikutan "mudik" ke Cirebon, nginap di hotel dan shalat Ied di Cirebon. Ini cerita kawan saya yang asli Betawi, karena orang tuanya sudah tidak ada semuanya, maka saat lebaran tidak wajib standby dirumah atau rumah mertua tapi bebas kemana mereka suka. Seru ya ? Nah kalau sekarang kepingin ke Cirebon tidak usah ber-macet2 ria lagi, karena transportasi kereta api sudah sangat banyak dan bagus2 walau kelas ekonomi sekalipun. Kalau yang dari Jakarta, bisa ambil yang jurusan Semarang, Solo, Kediri atau Purwokerto yang lewat Cirebon. Untuk kelas ekonomi AC paling dibawah 100rb sdh bisa duduk manis sambil ngobrol atau selfie2an di dalam kereta. xixixiixxi Untuk yang bawa bekal banyak juga saatnya bongkar2 bekal,,,,,ada teman kami yang bawa buah pome banyak, mari kita santap samai2,,,! Kurang lebih pukul 09.00 kami sampai di Stasiun Kejaksan, kami di jemput oleh teman kami yang ada di Cirebon, 2 mobil siap mengantar kami berkeliling kota Cirebon. Inilah senangnya kalau banyak teman di-mana2,,,,, Satu hari di Cirebon kami bisa mengunjungi tempat2 dibawah ini : 1. Nasi Jamblang Bu Nur Berhubung tadi berangkat dari Jakarta jam 06.00 sudah dipastikan sampai Cirebon sangat lapar, wisata kuliner menjadi tujuan pertama kami. Kalau ke Cirebon, sarapan pagi yang yang direkomendasikan adalah nasi Jamblang, kali ini kami pilih nasi jamblang Ibu Nur, karena lokasinya yang terdekat dengan stasiun Kejaksan. Tapi antriannya luar biasa panjangnya,,,bagai ular naga, berhubung lapar kami sabar menunggu. Demi seporsi nasi jamblang ini kami rela panas2an, lihatlah, nasi putih 2 bungkus, sate usus 2 tusuk, ati sapi 1 potong, jengkol 2 biji, tumis ampas kecap dan sambal. Ciri khas nasi jamblang di kasih alas daun jati, mungkin ini sebabnya yang menjadi sensasi nasi jamblang. Yang pingin mencoba nasi jamblang Ibu Nur bisa ke alamat Jl.Cangkring II no 45 Cirebon Jawa Barat. Minuman yang tersedia disini juga beraneka, biasanya orang akan mencari juz mangga gedong yang merupakan khas Cirebon juga. Dan ternyata juz tersebut sudah dikemas di dalam gelas plastik sehingga kita tidak perlu lama2 menunggu. Selesai sarapan pagi, kami langsung menuju Keraton Kasepuhan Cirebon. 2. Keraton Kasepuhan Cirebon Memasuki Keraton Kasepuhan langsung terasa bedanya, seperti benar2 masuk kedalam keraton yang agung dengan ciri khas tembok bersusun bata merah yang alami. Keraton Kasepuhan merupakan kerajaan Islam, namun nenek moyangnya adalah Raja Pajajaran yang termashur (masih menganut Hindu), sehingga didalam museumnya dipajang foto Raja Pajajaran beserta pengikutnya yang setia, seekor harimau putih yang sakti. Di sebelah kiri terdapat bangunan yang cukup tinggi dengan tembok bata merah, yang disebut Siti Inggil atau lemah duwur bahasa Cirebonnya yang artinya tanah yang tinggi, didirikan oleh Sunan Gunung Jati pada tahun 1529. Siti Inggil adalah tempat Sultan duduk mengarah ke Alun2, biasanya jika di alun2 sedang dilakukan latihan perang2an atau pemberian hukuman kepada prajurit atau warga yang melakukan kesalahan. Mushola ini disebut Tajug Agung, merupakan tempat ibadah dari anggota keluarga keraton. Tembok bawahnya dari kayu, terdapat juga ruangan untuk Bedug. Disebelah Timur Keraton terdapat Museum Kereta, didalamnya terdapat Kereta Singa Barong, yang membuat adalah cucu dari Sunan Gunung Jati. Bentuk keretanya sangat antik dan masih suka di mandikan ketika Maulid Nabi seperti halnya pusaka2 lainnya. Di ruangan dalam terdapat lukisan Prabu Siliwangi 3 dimensi, sehingga jika kita melihat lukisan tersebut sepertinya kita sedang berhadapan dengan lukisan tersebut, juga kemanapun kita pergi kita selalu diikuti oleh tatapan mata lukisan Prabu Siliwangi. Kabarnya, pelukisnya sangat kepingin melukis wajah Prabu Siliwangi, namun dia tidak tahu seperti apa wajah beliau, sehingga dia berpuasa beberapa lamanya hingga dikasih mimpi bertemu dengan Sang Prabu, dan jadilah lukisannya seperti ini. Di ruangan dalam terlihat ada kursi yang digunakan oleh keluarga Sultan jika putra2nya tengah di sunat. Semakin ke dalam terdapat lagi barang peninggalan Sultan namun kami tidak melanjutkannya ke dalam. Kami berpindah ke Museum benda2 kuno yang ada di sebelah barat gedung utama. Sebelum ke museum benda kuno, kami sempatkan mengintip ke Bangsal Utama tempat Sultan mengadakan "jumenengan" atau pertemuan, namun kami hanya bisa mengintip karena tidak diperbolehkan masuk ke salam. Didalam museum benda2 kuno, sesuai dengan namanya, banyak sekali pusaka2 peninggalan Sultan yang masih terawat rapih dan di keramatkan, hampir di setiap sudut terdapat sesaji, sehingga kita tidak berani main2 sembarangan di dalam museum. Banyak terdapat guci2 antik juga disini, mengingat dulu ada salah satu permaisuri Sultan yang asli dari China. Untuk mengetahui segala macam informasi yang terkait dengan sejarah Kesultanan Kasepuhan, kita bisa bertanya ke petugas Keraton yang berbusana seperti ini. Kita hanya tinggal kasih tips seikhlasnya saja. 3. Masjid Cipta Rasa Masjid ini masih berada di kompleks Kesultanan Kasepuhan Cirebon, dibangun oleh Sunan Gunung Jati dengan arsitekturnya Sunan Kalijaga. Menurut cerita guide, masjid ini dibangun dalam waktu semalam dengan melibatkan 500 orang pekerja. Bangunan masjid berdinding bata merah tanpa disemen, dan tiang2nya terbuat dari kayu yang disusun seperti knock down. Tiang yang terkenal disebut Tiang Tatal, yang artinya tiang yang terbuat dari potongan kayu2 kecil (tatal dlm bahasa Cirebonnya), yang disusun tanpa paku namun menggunakan pasak. Saat ini tiang tersebut diberi pengaman dari besi, supaya masih terlihat aslinya. Tiang ini berada di ruangan luar sebelah kiri. Jika hendak masuk ke dalam masjid, kita lewat pintu samping kanan dimana terdapat air suci untuk berwudhu terlebih dahulu, airnya berada di sumur besar dan kita ambil pakai gayung. Pintu masjid sangat sempit dan rendah, jadi badan kita membungkuk dan hanya muat satu orang. Kenapa dibuat seperti ini, rupanya punya filosofi bahwa kita selayaknya menghormati rumah Allah sehingga masukpun dalam keadaan badan membungkuk. Subhanallah,,! Diatas tempat kami duduk, ada mic berjumlah 7, rupanya untuk adzan ber7 orang secara bersama-sama, itulah makanya disebut Adzan Pitu atau adzan tujuh. Dan biasanya pengunjung akan sangat menunggu berkumandangnya adzan 7 ini, karena memang sangat unik lain dari pada yang lain. 4. Gua Sunyaragi. Sesudah dari Masjid Agung Ciptoroso kami lanjutkan perjalanan menuju Gua Sunyaragi, gua ini sebenarnya gua buatan, dibuat dengan maksud untuk tempat peristirahatan raja2 Cirebon, sehingga bentuknya dibuat seperti taman. Oleh karenanya ada juga yang menyebutnya Taman Air Sunyaragi. Di kompleks Gua tersebut terdapat banyak air terjun buatan sebagai penghias, dan hiasan taman seperti patung Gajah, patung Wanita Perawan Sunti, serta patung Garuda dan Ular. Gua Sunyaragi merupakan salah satu bagian dari Keraton Pakungwati, yang sekarang bernama Keraton Kasepuhan. Gua Sunyaragi berlokasi di Kelurahan Sunyaragi, Kesambi, Kota Cirebon, atau tepatnya di sisi jalan by pass Brigjen Dharsono. Jalan Brigjen Dharsono dahulunya merupakan danau yang ada di sekitar gua Sunyaragi, tapi karena sudah mengering maka dibuat jalan2 dan pemukiman. Menurut keterangan guide wisata di Gua Sunyarangi, Gua Sunyaragi dibangun pada tahun 1703 M oleh Pangeran Kararangen (Pangeran Kararangen adalah nama lain dari Pangeran Arya Carbon). Dilihat dari motif-motif yang muncul, gaya arsitektur Gua Sunyaragi terdiri dari bermacam-macam jenis diantanya gaya Indonesia klasik atau Hindu, gaya Cina atau Tiongkok kuno, gaya Timur Tengah atau Islam, dan gaya Eropa. Dan semuanya berbaur menjadi karya seni yang indah luar biasa. Sebenarnya gua2 yang ada didalam juga banyak sekali, dan masing2 diberi nama sesuai dengan fungsinya, ada pula gua yang berfungsi sebagai tempat pembuatan senjata. Namun terik mentari yang amat panas ketika itu, mematahkan semangat kami untuk menyusuri seluruh gua, kami hanya berkeliling di bagian luarnya saja. Dan memang sangat luas ternyata, kurang lebih 15 hektar. Hampir semua bangunan berujud seperti batu karang, namun jika kita perhatikan bentuk batu2 itupun menyerupai binatang2 tertentu seperti namanya, yaitu patung Garuda, patung Burung dll. Ada juga yang namanya Patung Batu Prawan Sunti, jika dari namanya sudah ditebak kan ? Batu Perawan,,?? Nah guide menjelaskan, katanya batu ini punya cerita mitos tersendiri, jika ada pengunjung yang belum nikah dan memegang patung ini maka diperkirakan akan tidak menikah selamanya atau jadi Perawan Seumur Hidup,,,,,wallau a'lam, ini hanya mitos ya kawans, cukup di dengarkan saja dan lebih baik mendengar apa kata guide. Letak Patung Batu Prawan Sunti terletak di salah satu bagian Gua Peteng yang masih berada di komplek Gua Sunyaragi, tepat di depan pintu masuk gua setelah melewati kolam. Jika sudah puas berkeliling, maka kita akan keluar lewat pintu samping, melewati bangsal tempat belajar tari2an tradisional Cirebon. 5. Batik Trusmi Panas teriknya kota Cirebon membuat kami ingin segera buru2 ngadem, kami lanjutkan perjalanan menuju batik Trusmi, terbayang setelah masuk ke dalam showroomnya akan dingin terkena AC ruangan. Yaaa,,,,,batik juga merupakan oleh2 khas Cirebon yang diburu wisatawan. Batik khas Cirebon dengan nuansa Mega Mendung, kabarnya yang menciptakan designnya adalah Sultan Cirebon yang pertama. Ketika Sultan minta dibuatkan batik oleh warganya dengan menggunakan design dari Sultan, maka batik buatan warga dari desa Trusmilah yang paling bagus, persis dengan design Sultan, sampai Sultan tidak bisa membedakannya. Itulah sampai sekarang kawasan batik Trusmi yang lebih dikenal wisatawan, karena dinilai batiknya paling bagus. Harganya sangat beraneka ragam, dari mulai yang murah hingga mahal bisa dipilih sesuai selera masing2. Selepas shalat dhuhur disini kami lanjutkan perjalanan ke Kasultanan Kanoman. 6. Kasultanan Kanoman Menurut sejarahnya,Kasultanan Kanoman dibentuk bersamaan dengan Kasultanan Kasepuhan dengan tujuan untuk tempat tinggal Sultan Anom sebagai wakil Sultan Kasepuhan. Namun semenjak Belanda datang sepertinya Kasultanan Kanoman di-acak2 hingga muncul persengketaan di karenakan salah satu Sultannya ada yang menikah dengan None Belanda. Sehingga karenanya dalam penentuan / penetapan Sultan berikutnya diutamakan yang keturunan asli Cirebon,dan seperti biasanya sengketa harta terjadi, lalu dibagilah wilayah Kasultanan Kanoman menjadi 2. Memang Sultan Anom yang sekarang juga ganteng loh, mungkin sama dengan leluhurnya hingga None Belandapun jatuh cinta ya ??? Saking terkesima sama Pak Sultan, sampai lupa foto2 bangunan kasultanan. Ini kami berdiri di ruang tengah Kasultanan atau disebut Bangsal Jinem yaitu ruangan untuk menerima tamu, disebelahnya terdapat 2 buah kereta Kesultanan yang bentuknya seperti buraq. Kemudian kami menuju bagian belakang pendopo, disini terdapat mushola dan tempat ambil air suci, kami duduk2 di kebun halaman belakang yang nampak dingin karena banyak pepohonan rindang. Lebih jauh lagi ke halaman samping terlihat bekas gedung Ksatrian, yang sering dipakai untuk latihan perang2an, nampak tidak terawat, pepohonan besar tumbuh di mana2 sehingga banyak sampah daun2 kering. Mungkin untuk perawatan area ini perlu biaya banyak, karena luasnya saja kurang lebih 6 hektar. Dihalaman belakang terdapat sumur, pengunjung sering ditawari untuk cuci muka, katanya kita bisa awet muda jika sudah cuci muka dengan air sumur ini. Wallahu a'lam. Kami di Kasultanan Kanoman hanya sebentar, sesudah ngobrol2 dengan Pak Sultan kami pamitan, karena terikat sama waktu keberangkatan kereta api. Pak Sultan ada di tengah berkemeja hitam. 7. Pasar Kanoman Ini merupakan pasar besar di Kota Cirebon sesudah pasar pagi, posisiya di Jl Kanoman depan Kasultanan Kanoman. Banyak makanan khas Cirebon tersedia disini, namun satu yang bikin kami penasaran adalah mangga gedhong gincunya, karena kata teman saya di pasar kanoman ini harganya relatif lebih murah. Selisihnya bisa separoh harga jika dibandingkan dengan harga di pusat oleh2 Cirebon, tentunya jika kita bisa menawarnya. Mangga ini memang luar biasa manisnya,,,,pastikan jangan hanya bawa sekilo pulangnya ya,,,,, 8. Empal Gentong Sebelum meninggalkan Cirebon, jangan lupa tambah energi dulu supaya perjalanan jadi tambah semangat, kami sempatkan untuk makan sore terlebih dahulu. Ya kami memang seperti maraton di Cirebon ini, one day trip yang luar biasa padatnya, wisata budaya plus wisata kuliner sekaligus. Kami pilih empal gentong Krucuk yang di Jl Slamet Riyadi no 1 Cirebon. Biasanya kita ditanya mau pakai bumbu apa, ada yang biasa dan ada yang asam, kata orang lebih enak yang asam. Tapi semua tergantung selera kita masing2, apapun bumbunya bagi saya enak dua2nya, apalagi jika dimakan panas2, plus cabai kering yang super pedas akan makin menambah nafsu makan kita. Mau makin lengkap bisa ditambah kerupuk kulit khas Cirebon / kerupuk rambak. Jika kita merasa orang top, bolehlah pasang foto disini atau coret2an tangan plus tanda tangan,,, 9. Toko DAUD, Sentra Oleh2 Khas Cirebon Nah kalau tidak mau pusing milih2 oleh2 khas Cirebon ya kesini saja, alamatnya di Jl Sukalila Utara No 4D Kejaksan Cirebon. Segala macam makanan ada, saya hanya beli tape ketan yang dikemas dalam ember dengan sirup Campolai, keduanya merupakan makanan dan minuman kesukaan suami saya. Sirup Campolai dengan berbagai rasa, khusus rasa pisang bisa dibuat untuk campuran bikin palubutung (makanan khas Sulsel). Tapi jangan khawatir, Cirebon dikenal sebagai Kota Udang, segala makanan dari hewan laut ada disini. Dan kenapa teman saya bawa kesini, karena ternyata tokonya luas dan bersih, lay outnya manis dalam arti tidak membosankan. Kita bisa ber-lama2 disini dengan suatu konsekuensi kocek akan banyak melayang tentunya. Ketika dirasa sudah cukup berat bawaan kami, menyerahlah kami semua, dengan buru2 kami meninggalkan Cirebon untuk menuju Jakarta kembali. Terima kasih kawan yang di Cirebon, terima kasih pak Sultan,,,,,sehari bersama kalian sungguh membahagiakan,,,,sampai ketemu di lain waktu. Salam Jalan2 Indonesia,,,,!!!
  12. Hallow Jalan2er,, Ketemu lagi dengan saya, ibu2 rempong yang suka mengukur jalan, itu kata mereka yang tidak suka jalan2. Tapi bagi sesama penikmat keindahan alam, selalu akan bertanya "mau kemana kita wiken ini ?" Nah, musim hujan tlah tiba, wisata gunung di stop dulu ya, saatnya kita jalan2 cantik yang hanya sehari bisa puas, kira2 dimana coba ? Tak usah jauh2, di Bogor masih banyak tempat2 bagus yang belum di explore. So, deal, kita ke Bogor yaaaa,,,,,tapi jangan lupa bawa payung biar gak kehujanan. Dari Jakarta kami ber15, rencana mau start jam 06.00 ternyata ada yang telat datang, hingga jam 08.00 baru mulai jalan menuju Bogor, atau tepatnya Cipanas. Di Baranang siang ada 5 orang teman kami yang menghadang disana. Jalan2 kami kali ini, hendak ber-foto2 cantik di taman bunga, ini berawal dari maraknya pemberitaan tentang traveller yang selfie di taman bunga dan saking asyeknya hingga merusak taman tersebut, memang bukan disengaja tapi karena kurang hati2 maka tanamannya ter-injak2 hingga rusak. Nah kami gak mau seperti itu. Karena hanya sehari, kami hanya bisa ke 2 tempat yaitu Kebun Raya Cibodas dan Taman Bunga Nusantara. 1. Kebun Raya Cibodas Biasa disebut juga Cibodas Botanical Garden, lokasinya terletak di Kompleks Hutan Gunung Gede desa Cimacan Cipanas Cianjur. Ketinggian 1.275 m dpl, jadi masih bisa dijangkau dengan kendaraan langsung ke TKP. Suhunyapun belum terlalu dingin, jadi ke Kebun Raya Cibodas benar2 wisata cantik. Kebun Raya Cibodas merupakan cabang dari Kebun Raya Bogor yang ada di kaki Gunung Gede juga. Apa yang bisa kita nikmati di Kebu Raya sama dengan Kebun Raya pada umumnya yaitu koleksi tanaman tropis, yang beda adalah jenis2nya, karena masing2 mempunyai ciri2 yang mau ditonjolkan. Dan yang menarik mengapa kami sampai kesini adalah kepingin lihat bunga Sakura mekar, tp ternyata bulan2 mekarnya ada di bulan Januari-Pebruari dan Juli-Agustus, dan bunga mekarnya hanya bertahan selama 4 hari, jadi bener2 harus tepat waktu kunjungannya. Yang penting, waktu keliling kebun menggunakan kereta sudah tahu dimana lokasi bunga sakura, lain kali bisa diulangi lagi kesini. Naik kereta ini tiketnya Rp. 8.500,- berkeliling ke kebun raya, jadi kita bisa menikmati keindahan pohon2an yang ada dari atas kereta, jika waktunya cukup akan lebih baik jika berjalan saja karena bisa menikmati lebih lama untuk ber-foto2. Ketika sampai ke Jalan Air, pingin sekali untuk turun, karena di dekat sini juga ada air terjunnya. Tapi rupanya kalau kita turun, maka kita akan lama lagi nunggu kereta yang lewat, dan jika kita naik lagi maka akan dikenakan bayaran lagi. Ini yang mengecewakan dari layanan di Kebun Raya Cibodas. Koleksi2 tanaman tropisnya bagus2 banget, dan kalau mau tahu satu2 memang harus turun siy. Apalagi kalau cuaca bagus, wow bakal betah seharian jalan2 disini,,, Bunga2an tropis juga banyak di sekitar sini, untuk para penghobby fotografi yakin deh, bakal lama di Kebun Raya. Begitulah, hanya sedikit foto2 yang diambil di Kebun Raya Cibodas, maklum ngambilnya dari atas kereta yang tengah berjalan, bisa2 handphone jatoh rusaklah acaranya nanti. Tapi sudah saya niatkan, suatu ketika bakal balik lagi kesini dan menikmati mekarnya bunga Sakura di bulan Juli-Agustus. Cepat2 kami menuju parkir kembali, dan tukang parkir memberikan karcis retribusi senilai Rp. 20.000,- untuk mobil elf seperti ini (kalau di info2 web Kebun Raya parkir kendaraan roda 4 sebesar Rp. 15.000,-), lebih mahal dari tiket masuknya ya ? Jika kepingin beli oleh2 khas Cibodas, bisa mencari di kios2 di dekat area parkir kendaraan. Ada ber-macam buah2an atau makanan khas Bogor seperti kue mocci, gemblong dll, juga beraneka sayur mayur yang masih segar. Perjalanan kami lanjutkan menuju Taman Bunga Nusantara,,, 2. Taman Bunga Nusantara Terdapat 49 spot di Taman Bunga Nusantara, apakah bisa selesai sehari di jelajah ya ? Yakin tidak, karena kalau sudah masuk ke taman bunga biasanya betah dan gak mau pulang2, apalagi ibu2 pasti maunya selfie di tengah2 bunga yang cantik itu. Taman bunga Nusantara tentu saja merupakan aset nasional, ketika itu yang meresmikan alm Bapak Presiden Soeharto tanggal 10 September 1995, denga luas lahan sekitar 35 hektar. Fasilitas didalam sudah sangat lengkap, tak heran jika tiket masuknyapun Rp. 30.000,- per orang. Yang menjadi maskot Taman Bunga Nusantara adalah Angsa Hitam, yaitu unggas yang berasal dari Australia yang memiliki daya tahan yang sangat kuat, mudah beradaptasi dengan lingkungan dan mudah berkembang biak. Nah apa visi misinya di balik maskot angsa hitam ini ? Ternyata Taman Bunga Nusantara bergarap bisa selalu berinteraksi secara harmonis dengan masyarakat luas serta dengan lingkungan baik flora maupun fauna. Ketika itu hujan besar, namun kami sudah sedia payung, dan memang sudah direncanakan payung walau gak hujan, maksudnya adalah untuk properti foto2. Tuh kalau ibu2 jalan2 propertinya lengkap dan persiapannya bisa 2 minggu sebelumnya. Begitu memasuki pintu masuk Taman Bunga Nusantara, kita akan bertemu dengan kolam air yang berlapis-lapis seperti air terjun kecil, dan di depan kita terhampar taman2 bunga yang beraneka warna. Subhanallah,,,,,,indah sekali, saking kagumnya sampai gak sempat berpikir mau explore yang mana dulu supaya waktunya jadi efisien ya ? Langsung duduk di dekat bunga, memandanginya dan berdecak kagum, berharap sang potografer mendekat dan menjepret kami. Alhasil, kami masih bertopang dagu, terpana,,,,,dan gak mau beranjak pergi. Harusnya kami mengambil gambar dari jauh, karena ternyata semak2 bunga yang tersusun itu merupakan ekor merak yang sedang mengembang, yang sengaja diciptakan dan diberi nama Topiari Merak. Topiari Merak merupakan topiari terbesar yang ada di Taman Bunga Nusantara, kurang lebih 25.000 tanaman berbunga untuk mengisi taman ini, dan untuk siplay karpetnya membutuhkan 60.000 tanaman bunga. Amazing,,,,,pekerjaan besar inipun masih selalu di ulang2 designnya setiap 2 atau 3 bulan sekali. Jika kita berjalan kekiri, akan kita dapatkan Taman Air. Disini akan ditemu ragam tanaman air dengan bentuk yang indah dan menarik diantaranya lotus, teratai air, pisang dan lain2. Dan bahkan ada yang didatangkan dari Amerika Selatan diantaranya teratai raksasa Victoria amazonica. Didepan Taman Air terdapat lapangan rumput yang sangat luas dan ada 2 Opa Dinosaurus yang tengah berdiri menambah cantik padang rumput ini. Belum lagi kami berjalan jauh, tiba2 hujan turun, akhirnya kami memutuskan untuk berkeliling taman menggunakan kereta Wira Wiri dengan tiket Rp. 5.000,- dan kita bisa berhenti di mana saja untuk kemudian pulangnya numpang lagi kereta yang lewat. Jadi walaupun hujan kami masih bisa menikmati keindahan taman. Nampak disebelah kanan kami Taman Perancis. Designnya diambil dari Taman Perancis masa Raja Louis ke 14 di abad ke 17 dengan ciri khas bentuk geometris dan pangkasan perdu pendek. Keindahan yang berbeda ya ? Begitu lihat ada gapura Bali kami turun, ternyata ini Taman Bali, tampilannya berbagai macam tanaman tropis berbunga dan berdaun indah. Taman Bali berada disamping Gardu Pandang, kita bisa naik ke atas gardu pandang sehingga akan bisa menikmati keindahan taman dari atas, dan menikmati taman Labyrinth dari puncak menara. Jika tidak hujan, kita bisa bermain di taman Labyrinth untuk memecahkan misteri jalan tak berujung dengan luas 1 hektar, bayangkan jika kita tersesat, akan berapa lama bisa keluar dari taman Labyrinth ini ? Sambil menunggu hujan reda, kami istirahat di koridor yang berhiaskan tanaman merambat, jadi walau payungnya kami letakkan di lantai, kami tak akan kehujanan. Jika dalam kondisi hujan dan dingin begini, sangat cocok jika makan makanan hangat seperti mie rebus atau bakso ada di depan gardu pandang ke arah pintu keluar. Dan kalau suasana tidak hujan, di Taman Bunga ini juga disediakan lokasi piknik, bisa gelar tikar sambil makan bekal kita atau bahkan buka tenda sekalipun. Tak berapa lama kereta datang, dan kami ber-lari2an untuk ikut numpang menuju pintu keluar. Namun di tengah perjalanan pulang nampak ada Taman Jepang, kayaknya bagus nih, kamipun turun kembali untuk menikmati Taman Jepang. Tanaman bonsai dan bambu2an menjadi ciri khas Taman Jepang, juga tembok tinggi bercat putih, kolam, pagoda atau gazebo. Suasana juga menjadi berbeda disini, nampak tenang dan damai. Setelah puas keliling2 dan ber-foto2, kami pulang menuju pintu keluar dengan berjalan kaki, karena rasanya sudah dekat, sambil menikmati taman2 yang terlewati. Nampak ada rumah kaca, dan tertulis tiket masuk Rp. 2.000,- olala,,,menikmati rumah kaca yang indah hanya dengan recehan 2.000 ??? Didalam terdapat taman tropis dan tatanan bunga yang indah seluas kurang lebih 2.000 meter persegi. Sebenernya belum puas keliling2, tapi apa daya hari sudah semakin gelap, ya operasional di Taman Bunga Nusantara dibatasi sampai jam 17.00, segera kami menuju parkir dan cus ke Jakarta. Untuk yang mau appointment dulu dengan pihak Taman Bunga ini alamatnya : Jl. Mariwati Km. 7, Desa Kawungluwuk, Kecamatan Sukaresmi, Kec. Cianjur, Jawa Barat 43254. Sampai ketemu di lain trip,,,salam jalan2 Indonesia,,,!!!
  13. Priiiit...Lapor mod ijin share FR lagi. Kali ini perjalanan sy adalah ke ujung barat Indonesia, yaitu ke Pulau Weh. Perjalanan ini adalah perjalan hadiah ulang tahun istri saya tgl 19 Feb . Perjalanan dimulai tgl 19-22 Feb 2015. Seperti biasa,perjalanan dimulai dari Makassar. Rute penerbangan dari Makassar jam 9.30 wita menuju Jakarta. Dari Jakarta lanjut ke Medan jam 16.00 sampai Medan jam 18.00. Begitu sampai Kualanamu lgsg sy menuju Pul Bis Sempati Star. Oh iya, menurut info2 yg sy dapat, bis ini cukup bagus dan nyaman, dan memang benar spt itu. Ditambah lagi lokasi pul bisnya yg mudah dijangkau dari Bandara. Tentu saja sblmnya sy sdh melakukan booking ke bis tersebu via telpon. Sistem bookingnya ya tinggal booking aja,telpon,kasih no hp, udah gitu doang, ga pake DP segala. Nanti pas hari H kita akan dikonfirmasi lagi. Nah kebetulan flight saya kan nyampe MEdan jam 6 sore,jd petugas bis wkt itu ga bisa lakukan konfirmasi krn sy msh di pesawat. Jd ada baiknya, seblm brgkt kita inisitif aja pastikan pesanan kita. Krn kalo nggak bisa dicancle. Sy hampir dicancle juga gara2 ga bisa dihubung. Bandara Kualanamu yg megah bgt Untuk menuju ke pul bis Sempati star sangat mudah, dari Bandara Kualanamu keluar aja dari kedatangan ke arah kanan, disitu berjejer byk bis bis yg akan mengantar ke kota2 sekitar Medan atau ke kota Medannya sendiri. Carilah bis yg namanya ALS, warna orange, cari jurusan Binjai. Hrg tiketnya IDR 40 perorang. Pas sudah naik, beritahu kondektu kalo kita akan turun di perempatan jalan Gatot Subroto atau Perempatan Jalan Asrama, atau cukup bilang mau ke Sempati Star yg di jalan asrama, nanti kondektur pasti udah tau. Setelah sampai diperempatan jalan gatsu/asrama, turun, nyebrang jalan, dan jalan sekitar 100m, lihat sebelah kiri nanti ada papan nama gede "Sempati Star", lapor disitu. Lokasi pul Sempati Star Di pul bis itu kita bisa makan,shalat, atau bahkan mandi kalo mau. Ketika sy sampai di pul bis, jam menunjukkan jam 19.00 wib. Jd masih ada wkt utk beres2,bersih2,makan,shalat dll...skedul bis sy jam 20.50 wib. Bis yg saya ambil adalah bis yg Nonstop, kursi 2-1 yg hrg tiketnya IDR 270 perorang. Sengaja ambil bis yg paling enak spy ga kecapekan dijalan,krn perjalanan sy cukup jauh. Dan benar saja, bisnya memang sangat nyaman. Seumur2 sy sangat jarang bisa bisa tidur diperjalanan,mau naek apapun ga pernah bisa tidur enak. Nah di bis ini sy pulas tidurnya, bahkan sampe ngorok, sampe2 sy bbrp kali disenggol2 istri saya krn dia malu hahaha . Bis berangkat tepat jam 20.50 meninggalkan pulnya sambil sesekali berhenti menjemput penumpang yg nunggu di pinggir jalan yg dilewati rute bis, dan ada bbrp penumpang yg naik dari kota Binjai. Perjalanan lancar, bis nyaman empuk. Gak ngebut tp jg gak lelet. Sampai di Banda aceh jam 5.30 wib, berhenti sebentar di sebuah mesjid utk menunaikan shalat subuh bagi yg muslim. Sekitar 30mnt -1jam, bis jalan lagi menuju terminah bis Batoh di Banda Aceh. Sampai Batoh jam 6.30. Jam segitu di Aceh masih gelap bgt,spt jam 5 kalo di Jawa. Nah pd saat naik bis seblmnya kondektur mendata penumpang yg mau ke Sabang. Kebetulan yg mau ke sabang lumayan byk, ada sekitar 10 orang. Jdnya pas sampe di terminal kita diminta tidak turun dulu krn akan diantarkan lgsg ke Pelabuhan Ulee Lheue di Banda Aceh, cukup menambah uang transport sebesar IDR 20 perorang. Jika kita turun di terminal, maka ongkos traspor dari terminal ke pelabuhan akan sebesar IDR 50 atau lebih. Lumayan kan :) Pelabuhan Ulee Lheue Sampai di pelabuhan jam 7.00 wib. Sy segera cari informasi jadwal kapal. Jadwal paling cepat adalah kapal cepat express bahari jam 8.30 wib. Dari bbrp info yg sy dapat ada yg bilang tiketnya habis. Ini hanya akal2an aja spt kasus wkt sy ke Karimunjawa thn lalu. Biasanya permainan calo. Jd kalo ada info spt itu ignore aja. Namun untuk berjaga2 silahkan hub no ini utk pastikan ketersediaan tiket kapal : Aida 0823n6929 2538 (Banda Aceh) Kirman 0852 7054 6464 (Banda Aceh) Abdullah 0852 6080 8470 (Sabang) MUchtar 0823 6490 4403 (Sabang) Nomor2 ini jg baru sy ketahui ketika sdh sampe di pelabuhan Ulee Lheue Banda Aceh kmrn. Sblmnya ga tau sama sekali. Maen dateng aja ke pelabuhan. Untung aja msh ada tiketnya. Jam 8 Loket dibuka dan yg antri cukup byk. Dan dapet tiket semua. Malah kalo sy bilang sbnrnya kapalnya overload krn ada bbrp penumpang yg berdiri. ADa 2 pilihan kapal, kapal cepat yg durasinya 45mnt dengan hrg IDR 85, atau kapal lambat (ferry) yg durasinya bisa 2,5jam dengan hrg IDR 15. Cukup jauh rentang harganya, tp jg cukup jauh pula rentang durasinya, artinya hrg tiket berbanding lurus dgn durasi perjalanan. Karena sy blm mendapatkan penginapan di Pulau Weh, maka sy ambil tiket cepat spy msh byk wkt utk mencari2 penginapan sesampai disana. Untuk penginapan, sbnrnya sy sdh berusaha cari info dan telpon ke bbrp penginapan. Bahkan sampai berkirim email segala. Tp ga tau semuanya pd susah dihubungi, nada masuk tp ga ada yg angkat. Kirim email ga ada balesan. Sampai pd saat2 mendekati mau brkt dari makassarpun tetap sy coba tp udah telat...bbrp penginapan yg berhasil sy hubungi semuanya penuh. Sblmnya memang sy berencana pilih lokasi di iboih (org sabang melafalkannya "IBOH" tanpa huruf "i"). Krn ga ada penginapan yg berhasil sy hub, sy lalu beralih utk cb menghub penginapan yg ada di wilayah Sumur Tiga, ndilalah kok ya penuh semua. Akhirnya sy tekadkan saja tetap mencari di iboih sesampainya di pulau weh. Sesampai di pelabuhan Balohan di Sabang, sy ambil angkutan umum mobil L300 yg hrgnya IDR 50. Sbnrnya sy pengen naik bentor, atau becak org sana nyebutnya. Kalo sy di makassar nyebutnya bentor, becak bermotor . Tp krn males tawar menawar jdnya pake L300 aja. Info yg sy dapet, bentor jg tarifnya 50 perorang tp hrs tawa2an dulu. Nah pas udah naik mobil, lalu jalan, tau2 ada turis bule yg nyegat, dia nanya berapa hrgnya...dibilang sama supirnya 50...eh si bule ga mau dan nawar 30, lalu deal di 35...uasyeeem tenan sy dpt hrg lbh mahal . Sy mau protes tp ya ga enak jg sih huks... Belakangan sy baru tau kalo harga bule di sabang justru dikasih hrg lbh murah dibanding turis lokal. Nanti sy ceritakan di bagian selanjutnya di post ini. Lama perjalanan dari Balohan ke iboih adalah 1 jam dengan jalan yg berkelak kelok naik turun sepanjang jalan. Ada bbrp kelokan dan tanjakan/turunan yg ekstrim. Sesampai di iboih sy lalu hunting penginapan. Mulai dari penginapan Jelita yg terletak dekat dengan area parkiran Tepin Layeu di gerbang masuk pantai iboih...dan...penuh. Lanjut jalan menyusuri perkampungan disitu dan penuh semua. Udah mulai panik neh ceritanya hahaha jalan...jalan...jalan...trs masuk lbh dalam lagi dapetlah penginapan yg bernama Ohlala Bungalow...legaaaaa hati ini. Sesampai disitu lgsg bongkar tas, leyeh leyeh santai2...uah capek tp nanya2 sambil ngelewatin jalan setapak yg naik turun itu. Nah mengenai harga turis yg sy sebutkan diatas, di penginapan ini sy dikasih hrg 350/mlm. Dan kebtln td satu mbl bareng bule yg nawar angkutan jd 35 td itu...ketemu lg di penginapan Ohlala...dia sama dengan kami yg blm booking kamar. Dia jg dapet di Ohlala. Ternyata....dia dikasih hrg cm 150/mlm dengan bungalow yg sama dengan yg sy tempati. Sy protes kali ini...sy datengin officernya, bilang bla bla bla ini itu...sampe sy panggil tuh bule biar si officernya ga bisa ngeles. Tdnya dia ngeles...katanya semua dikasih hrg segitu kok...sy tekan trs akhirnya dia ngalah...ngasih hrg ke saya 200/mlm (sblmnya ngotot di 250). Nah dari situ sy lalu nanya, knp kok perlakuan ke tamu beda2...apa salah sy kok dikasih hrg lbh mahal dari bule??? pdhal kamar sama tipenya dll. ya iya jelas jengkel dong tau kenyataan ky gitu, ya nggak??? Untung bisa sokrab sama si bule dan dia jg ky "nolongin" kita krn senasib ga dapet penginapan haha OK...dari keterangan yg sy dapet, ternyata eh ternyata...rata2 pemilik penginapan di situ emang ngasih hrg lbh murah ke bule2, kata si officernya,itu perintah dari si bos nya kalo ngasih hrg ke bule segitu...ke lokal segitu...sy tanya alasannya, ga ada jawaban, dia hanya menuruti perintah bos nya. Sy jg ga habis pikir kok ky gitu. Nah stlh keras berjuang mempertahankan kredibilitas sbg turis lokal nih...ternyata cobaan ga brenti sampai disitu pemirsa... Ternyata...officer yg td nerima sy dan si bule td...ga tau kalo itu kamar yg kita pake udah dibuking org...dasar Telo... Bbrp saat kemudian datanglah officer yg lain yg bilang kalo kamar kita tuh udah dibuking sama org lain sblmnya, dan kita hrs angkat kaki dari situ krn kamar udah habis. Hati dongkol...tp foto2 hrs jalan terus ini foto pas kita mengais2 mencari penginapan yg masih ada Singkat cerita, sy dan si bule angkat kaki dari situ, jalan lg lbh jauh kedalam cari penginapan. Bbrp penginapan yg sy temui hbs semua sampai pd penginapan Yulia Bungalow. Disitulah baru dpt kamar dengan tenang. Si bule jg dpt disitu. Ada 2 pilihan kamar, KM luar IDR 200 dan KM dalam IDR 350, sama ky di Ohlala td. Sy dan si bule ambil kamar KM luar. Sy lalu bisik2 ke bule dpt hrg brp...(kami tdk bersamaan pas datang ke Yulia), si bule bilang dikasih hrg cuma IDR 80!!! whaaaaaat???!!! Bener2 deh di iboih ini perlakuan ke lokalnya memprihatinkan Ya sudahlah...sy sdh hpeless jg nyari kamarnya. Yulia itu bungalow ke dua terakhir di sepanjang pantai iboih. Dulunya bungalow terakhir, tp skrg udah ada lg seblhnya namanya "New Place" cm sy ga nanya kesitu. Lagipula sy lihat di Yulia tempatnya jg bgs, lbh bgs dari Ohlala. Mgkn sebanding dgn Iboih Inn yg lbh terkenal itu. Di Yulia, bungalow kita lgsg menghadap ke laut, terdiri dari rumah2 panggung gitu. Enak bgt. Pemandangan lgsg ke laut biru. Mau snorkeling tinggal ke depan pantainya. Bentuk bungalownya ky gini Tempat nyantai diteras kamar Depan dermaganya Yulia Yulia ini penginapan yg bagus, saingan terdekatnya mgkn Iboih Inn. Kelemahannya, lokasi Yulia ini paling ujung dari jalan masuk gerbang pantai iboih, cukup jauh, 850m dari gerbang. Jadi kalo kita pengen keluar ya hrs jalan kaki sejauh itu, nanti baliknya jg gitu, PP jdnya 1,7Km . Tp bgs kok, ga nyesel kmrn nginap di Yulia. Jalan msknya berupa jalan setapak berpaving gitu, tp naik turun, bbrp bagian jalan akan melewati tempat yg sgt sepi, kalo mlm ga ada lampu, agak horo jg sih...horor bkn krn hantu...tp horor krn kalo sdh sepi...ada bbrp kawanan monyet yg turun gunung cari makan. Blm lagi anjing. Meskipun anjingnya ga galak tetep aja jiper kalo ketemu Hari pertama ini diisi dengan istirahat sebentar, unpacking, beres2, bersih2. Sorenya snorkeling didepan bungalow. Ngajarin anak lanang snorkeling dan dia seneng bgt ternyata Sayangnya, disekitar bibir pantai disela2 karangnya byk bgt bulu babi, jd hrs hati2 bgt. Apalagi ga ada fin yg cocok buat kaki anak sy,jdnya kaki telanjang aja. Sayangnya lg...sy ga ada kamera underwater jd ga bisa merekam pemandangan bawah lautnya. Airnya sih jernih bgt. Tp kalo snorkeling disekitar bungalow aja sih ga gt bagus karang2nya, byk karang mati dan ikan2nya jg bbrp aja yg datang. Yg bagus katanya sih di pulau rubiah, pulau diseberang bungalow. Tp sy ga kesitu krn wktnya ga cukup. Kalo yg suka diving, ada bbrp di iboih, hrg sewa setnya kalo pemula sekitar IDR 500, kalo yg udah licenced bs lbh murah. Sy ga cb...lagi2 krn ga ada waktu. Malamnya istirahat, ngisi waktu dengan main kartu bertiga, dan memberikan hadiah surprise lg utk istri sy disaat makan malam hehe... Hari kedua sy isi dgn keliling pulau. Sewa motor seharian hrgnya IDR 100, cukup tinggalkan KTP aja, dikasih helm cm 1 . Katanya sih di sabang ga apa2 . Yaudah...lanjut jalan deh. Tujuan pertama adalah titik Kilometer 0. Perjalanan ke titik Kilometer 0 Dan ini ModStyle di sabang Sbnrnya bgs kesini pas sunset. Tp pertimbangan medannya yg cukup berat, naik turun curam, kuatir kendaraan ada apa2, blm lg kalo ketemu kawanan monyet pas motor mati...apalgi sy bawa anak istri, akhirnya sy putuskan jalan ke sana pagi hari aja. Jalanan memang kelak kelok dan naik turun sepanjang perjalanan. Kadang sampe2 motor terasa berat sekali pas nanjak. Sampe lokasi...ternyata tugu Kilometer 0 sedang di renovasi, dibangun tugu baru yg lbh besar dan tinggi. Dari Kilometer 0 kita lanjut keliling pulau, nyari air terjun "Prialaot", lokasinya sbnrnya ga susah dicari, cm menuju ke air terjunnya itu yg hrs masuk hutan, ngikutin aliran sungai kecil. Cukup sulit jg krn bawa istri dan anak krn hrs ngelompatin bbrp batu utk menyeberangi sungai, kalo pake sendal sih ga mslh...nah kita pake sepatu nih soalnya Sampi kedalem di lokasi ternyata air terjunnya cm air terjun kecil aja...ga ada yg istimewa sbnrnya, cm kalo mau pd main air mandi2 disitu bgs sih, airnya bening bgt. Setelah dari air terjun, lanjut mencari lokasi kawah "Jaboi", sebuah kawah kecil yg tumbuh disisi bukit bagian selatan pulau weh. Cukup jauh jaraknya. Jalan tetap kelak kelok naik turun. Bau belerang kuat akan tercium ketika mendekati area kawah. Letak kawah ini ada di pinggir jalan, jadi keliatan jg dari jalan. Namun ada kok jalan masuk menuju kesananya. Bagi yg tidak tahan dengan bau2an, kynya hrs menyiapkan masker supaya gak jekpot ky saya . Kawahnya sendiri ga besar, tp wilayah sebarannya cukup luas, krn ada bbrp kawah dalam 1 kawasan itu. Gambar dibawah yg kanan itu lokasi kawahnya, yg warna putih2 itu, kawahnya ada dibalik situ, hanya berupa spt timbunan tanah berwarna putih kekuningan dan berasap. Baunya gak nahan...gak bisa ambil gambar disitu. Dari kawah, lanjut lg ke kota sabang ambil rute yg melewati tepi danau "aneuklaot", danau yg cukup besar, tp sy ga mampir turun kesitu, cm sekedar lewat aja. Pemandangan terhalang pohon2 jd ga bisa ambil gambar. Sampai Sabang rencana cari warung buat makan siang, ternyata susah jg nyari warung siang2 disana, byk yg tutup. Muter muter muter...eh tanpa sengaja malah nemu lokasi Tugu Sabang Merauke, yaudah...kita poto2 lagi disitu haha Tadinya, stlh dari tugu dan makan siang, kami akan lanjut ke sisi timur pulau ke pantai sumur tiga, goa jepang, dan pantai anoi itam. Tp apa mau dikata...badan udah kelelahan, sdh jam 3 sore wkt itu. Akhirnya sy putuskan balik ke iboih. Balikin motor, lalu istirahat bentar ditepi pantai, makan rujak minum jus sambil nungguin si bocah yg masih penasaran sama snorkeling Hari ketiga adalah hari terakhir kami di pulau weh. Sblmnya, kami menghub officer di Yulia utk memesankan kendaraan utk kami. Di iboih, tidak ada kendaraan umum utk menuju keluar, jd hrs memesan lewat pengelola penginapan. Hrg yg diberikan lbh mahal, IDR 70 seorang. Nah krn sy ngejar waktu hari senin sdh hrs kerja lg, maka sy balik ga pake kapal ke Aceh, tp pake pesawat dari Bandara Sabang lgsg ke Medan. Penerbangan baru ada Garuda aja, pake pesawat ATR72, hrg tiket IDR 500an, lama penerbangan ke Medan adalah 1,5 jam. Berangkat dari Sabang ontime jam 10.40 wib. Sampai di medan jam 11.50 wib. Lgsg menuju stasiun Kereta api Medan, pengen nyobain aja, lagipula sy diburu wkt krn hanya transit selama kurang lebih 6 jam saja di Medan. Ya sy tau sih hrg tiketnya mahal , cm kapan lg naik kereta dari Bandara Indonesia kalo ga di Medan Kereta api ini bersih, dan durasi perjalan hanya 45 mnt saja ke kota medan. Hrg tiketnya skrg IDR 100 perorang. Sbnrnya akan lbh ekonomis jika pake taksi bandara yg hanya di kisaran IDR 200an. Atau pake Damri yg hanya IDR 20 tp lama nyampenya. Sampe dikota MEdan celingak celinguk krn sy memang buta kota Medan, blm pernah kesana sblmnya. Nanya2 satpam jalan menuju Istana Maimun dan Mesjid Raya. Akhirnya manggil Bentor utk antar kita ke Mesjid Raya dulu, cari Makan disekitar situ di Amaliun Foodcourt. Pesen makanan soto Medan yg kalo sy bilang sih lebih ke Kari drpd Soto Selesai makan siang lalu jalan menuju ke arah Mesjid Raya utk sekalian menunaikan Shalat Dzuhur disitu dan istirahat sebentar. Dari Mesjid Raya jalan ke arah IStana Maimun. Ramai bgt pengunjungnya. Pengen foto bake baju adat aja jd males gara2 antriannya yg panjang. Jdnya cm foto2 biasa aja disitu. Selesai dari Istana lgsg menuju ke Bolu Meranti. Panggil bentor utk ngantar lgsg bilang ke meranti ya pak. Udah jalan agak jauh, sy iseng nanya kok kynya arahnya beda. Krn sblmnya sy udah nanya di tempat foodcourt lokasi bolu meranti. Ga taunya si abang ngiranya ke jalan meranti...haduuuuh.....udah sampe sana keabisan pulak. Lalu lanjut lgsg ke Bika Ambon Zulaikha. Jam sdh menunjukkan pukul 15.30, lalu kami sgr bergegas nyari bentor lagi utk menuju ke Medan Fair krn akan naik Damri ke Kualanamu. Gak pake kereta lagi soalnya mahal ups Tepat sesuai jadwal, bis Damri berangkat jam 16.30 wib menuju Kualanamu. Hrg tiket Damri skrg adalah IDR 20 perorang. Lama perjalanan 1 jam. Sampai Kualanamu jam 17.30 dan lgsg cek in utk penerbangan lanjutan kami pd jam 18.40 wib. Ternyata pesawat Delay sampai jam 19.40 wib. Perjalanan ini cukup panjang, Medan-Jakarta 2 jam, lalu transit sebentar aja di Soetta, turun lapor transit lgsg naik lg pindah pesawat lain. Sampai Makassar jam 2.00 wita dinihari. Apesnya...ternyata bagasi sy gak keangkut pd pesawat yg sama, tp diikutkan ke pesawat berikutnya. Jadinya nunggu lama di Bandara Hasanuddin. Jam 4 pagi baru semua beres. Lanjut plg ke rmh dan teler parah krn gak tidur semlman. Rincian harga sdh sy tuliskan diatas dari awal sampai akhir, tp utk hrg tiket Makassar-Medan PP tdk sy sertakan krn hrgnya relatif. Sbg patokan dan referensi sy hanya menuliskan hrg2 hanya dari dan ke Medan saja. Demikian..sekian FR sy ya...semoga bisa menjadi racun bagi kalian yg membacanya
  14. Green Canyon terletak di desa Cijulang, Ciamis. Atau sekitar 1 jam berkendara dari Pantai Pangandaran. Atau sekitar 6 jam dari kota Bandung. Nama asli dari Green Canyon adalah Cukang Taneuh. Sungainya yang indah dan diapit oleh tebing yang tinggi, membuat tempat ini lebih terkenal dengan sebutan Green Canyon. Untuk menikmati wisata yang indah ini, sebaiknya anda datang pagi-pagi sekitar jam 6 atau jam 7, karena biasanya bila sudah jam 8 atau 9 pagi, biasanya sangat ramai oleh wisatawan. Oh ya, di Green Canyon ada banyak operator yang menawarkan paket body rafting. Saran saya, pilihlah operator body rafting yang resmi. Operator body rafting di Green Canyon yang resmi adalah Guha Bau, dimana anda akan dicover oleh asuransi & guide yang berpengalaman serta mendapatkan sertifikat. Saya juga menggunakan operator ini. jika anda sesampainya di Green Canyon, di parkiran mobil, nanti akan ada banyak calo yang menawarkan body rafting. Saran saya, abaikan saja, anda langsung saja ke kantor operator Guha Bau yang terletak di parkiran mobil. Pakailah baju renang atau diving atau rush guard, supaya badan kita lebih terasa ringan ketika di dalam air. Jika anda ingin membawa kamera atau handphone, tidak usah khawatir, pihak operator melalui guidenya menyediakan dry bag. Anda dapat menitipkan barang anda ke guide tersebut agar anda dapat memotret moment yang menyenangkan ini. Setelah anda selesai rafting, anda akan mendapatkan makan siang dari operator. Sekali lagi ingat, jangan memakai operator yang tidak resmi. Lebih baik gunakan yang resmi agar wisata anda tetap nyaman & aman. Demikian review & tips dari saya. Berikut saya lampirkan juga foto-foto ketika saya berwisata di green canyon. Untuk harga sebaiknya anda menghubungi langsung operator Guha Bau 081323037489. Sekedar info, kemarin saya pergi berdua dengan teman, dengan biaya sekitar Rp. 500rb. Sudah berikut makan siang, asuransi, peralatan rafting, sertifikat, sewa perahu.
  15. Tao Sidihoni Disebut Danau di atas Danau Toba Tao Sidihoni masuk di wilayah Kecamatan Ronggur Nihuta.aksesnya paling dekat dari pusat Kecamatan Pangururan, 5 km saja atau dapat ditempuh dalam waktu kurang dari 15 menit dengan sepeda motor. Dari Tomok atau Tuktuk Siadong, Tao Sidihoni berjarak sekitar 40 km dengan waktu tempuh lebih kurang 45 menit-1 jam dengan menggunakan sepeda motor.
  16. Awalnya penasaran, saat berkunjung ke makam bung karno blitar. saya melihat papan petunjuk wisata omah djadoel. saking penasaranya tak perlu banyak berfikir, saya langsung menuju kesana. dengan mengikuti petunjuk akhirnya ketemulah omah djadoel yang berada di Jl.Borobudur 101, Desa Bendogerit – Kota Blitar. tempatnya tak jauh kok dari makam bung karno.Omah Djadoel dikelolah oleh ibu Ida Suhardja, ibu dengan usia 65 tahun ini sangat gemar mengoleksi benda benda antik. memang awalnya kolesi koleksinya merupakan warisan keluarga, tetapi karena kegemaranya itu ibu ida juga mencari atau mengumpulkan barang barang antik dari tempat tempat lain. semua yang ada di Omah Djadoel merupakan koleksi pribadi yang di pamerkan dalam satu rumah. kolesinya hampir ribuan benda benda antik, yang bukan hanya berasal dari indonesia saja, tetapi ada juga yang dari cina, belanda dan jepang. Untuk Masuk ke omah djadoel ini hanya cukup membayar 10rb saja, pemiliknya sangat ramah. banyak menjelaskan tentang sejarah benda benda yang ada disana. bahkan di tunjukan beberapa benda benda yang unik, misakan guci yang bisa berbunyi, cawan air yang bisa bergetar, dan guci gentong yang di dalamnya terdengar suara gamelan. dan benda benda bersejarah lainnya. Semangat ibu ida tak hanya untuk dirinya sendiri, tetapi dengan di bukanya omah Djadoel ini ibu ida mengajak kepada Generasi Muda untuk lebih mencintai budaya dan sejarah. dengan semboyan “Dari Omah Djadoel Indonesia di Kota Blitar mengenalkan Gerakan Jas Merah yakni 5 langkah menuju Nasionalisme, yaitu Mengenali, Menghargai, Menyelamatkan, Merawat dan Melestarikan maha karya lelulur bangsa" memang tidak mudah mengajak generasi muda sekarang untuk memahami arti benda bersejarah, tetapi dengan semangat yang kuat pasti bisa untuk memahaminya, dengan begitu maka timbulah rasa cinta dan akan medorong kita untuk mengenali sejarah. bangsa yang besar adalah bangsa yang mencintai budayanya. begitu alasan ibu ida mendirikan museum omah djadoel. berikut beberapa penampakan koleksi di Omah Djadoel :
  17. salam kenal sblm nya....saya member baru....alias baru pertama kali posting disini.....hehehe sesuai judul saya akan ceritakan perjalanan saya ke labuhan cermin , biduk-biduk , berau , prov kalimantan timur sepertinya disini bukan hanya saya yg bahas soal pergi ke biduk2 ya ? tapi dalam kesempatan ini saya bahas perjalanan ke biduk2 dari tempat tinggal saya saat masih sering bolak balik balikpapan dan samarinda VIA darat prolog : muara ini disebut labuan cermin atau danau dua rasa karena airnya bening sekali seperti kaca....dan airnya ada dua rasa (bukan rasa coklat dan keju yaa :v) tapi bagian atasnya tawar dan bawahnya asin tetapi samasekali tidak bercampur menjadi payau....(air yg atas diminum pun rasanya segar gak ada asin2 nya sama sekali) saat itu saya bersama bbrp teman kantor memutuskan utk berlibur pd saat libur lebaran (2014) dan sebenarnya memang saya yg ber inisiatif utk melakukan perjalanan ke labuhan cermin (dengan atau tanpa teman)....maklumlah...saya seorang perantau yg memang hobi travelling sejak lama....sehingga setiap ada mutasi kerja ke provinsi baru saya sangat antusias (bkn antusias karena pekerjaannya...tetapi lebih karena penasaran dengan objek wisata khas yg dimiliki oleh provinsi tsb) saya memulai perjalanan saya pada malam takbiran menjelang lebaran 2014....dgn menggunakan mobil inventaris kantor yaitu daihatsu terios....(idealnya sih naik mobil yg ada fitur 4WD nya karena ternyata memang medan nya menantang)....isi bensin full tank dari samarinda kapasitas muat total tangki nya sekitar 35L.... chapter I perjalanan dimulai dari samarinda - bontang - sangatta samarinda - bontang (makan waktu sekitar 2 jam lebih) bontang - sangatta (makan waktu 1 jam lebih) kemudian di sangatta kami mengisi bensin hingga full dulu....(dari samarinda full , sampe kota sangatta tersisa kurang dan 1/2 di indikator bensin....dan harap dicatat...bahwa pd saat itu cari solar di SPBU nyaris mustahil....jadi saya agak bersyukur juga mobil saya menggunakan premium bkn solar di kota sangata ini adalah SPBU terakhir yg saya temui dan msh beroperasi...maka sekalian saya isi jerigen kotak isi 20L yg memang sudah saya siapkan dari samarinda....beli premium di SPBU utk masuk jerigen dikasih koq sama mbak nya....cukup bilang "mbak saya mau ke berau , bisa tolong di isi ke jerigen ? karena mereka tau bahwa di utara sudah ga ada SPBU sehingga gak perlu negosiasi alot buat dapet premium di dalem jerigen di kota sangata saya sarankan bro2 juga mengisi perbekalan dan terutama bbm dan jangan kuatir disini sinyal handphone gsm saya msh full (saya pakai kartu simpati) lanjut lagi....dari sangata saya melanjutkan perjalanan ke berau via jalan poros muara wahau kemudian - bengalon - kaliorang (bukan kaliurang di kaki gunung merapi yah...hehe)...sampai nanti akhir chapter 1 adalah dermaga mini di daerah sangkulirang di dermaga mini ini mobil bayar 150rb....sedangkan motor cukup bayar 30rb saja...dgn lama penyeberangan hanya 10menit oiya...perlu digarisbawahi bahwa rute yg saya tempuh ini adalah jalan potong paling singkat walaupun cukup beresiko (ada jalan lain yg lebih "normal" via tj.redeb tp memakan waktu lebih lama sekitar 4-5jam) buat yg ga tau jalan....cukup copy paste link google maps berikut di chrome dan rutenya langsung kelihatan (selepas kota sangata memang petunjuk arah jalan relatif minim) https://www.google.co.id/maps/dir/-0.484172,117.1280184/1.1378172,117.8812859/@0.4550544,117.4595477,9z chapter II https://www.google.co.id/maps/dir/1.150854,117.9036785/1.2675578,118.6817337/@1.1969354,118.677013,10z selepas menyeberang dari dermaga mini tsb....turun dari kapal belok kiri...ikuti jalan terus....sambil melihat arah mata angin timur saat berada di persimpangan yg membingungkan (klo yg punya smartphone android sih gampang....load dulu google maps nya persis pas turun dari kapal karena disitu sinyal HSDPA nya msh kenceng...tapi mulai 200m dari dermaga tsb sinyal blank samasekali sampai 3 jam kemudian) disini sepanjang perjalanan kanan kiri kita akan melihat perkebunan sawit sejauh kurang lebih 50km dengan jalan agak hancur (prediksi sekarang sih jalan ini gak sehancur tahun2 lalu) dan msh bisa dilewati mobil sekelas avanza dgn aman asalkan cuaca cerah setelah melewati kebun sawit dan dan hutan rimba di kanan kiri jalan yg hancur sekitar hampir 50km....berikutnya jalanan berubah menjadi super mulus dgn aspal yg msh fresh...disini serasa jalanan milik sendiri karena kendaraan lewat hampir tidak ada (mungkin tiap 5menit sekali hanya 1-2 kendaraan saja yg lewat) ikuti jalan terus dan ambil arah biduk2 jika sudah ada petunjuk arah...ikuti saja garis pantai nya (pantai ada di sebelah kiri kita....sampai ada jembatan besi....karena di bawah jembatan itu adalah dermaga yg menghubungkan labuan cermin dgn jalanan foto pertama ini adalah msh 30km selepas kota sangata (terlihat hutan yg msh asri di background) ini adalah kapal penyeberangan yg saya ceritakan sebagai penghubung chapter 1 dan 2.....mobil bayar 150.000 dan motor 30.000 (yg dihitung hanya jumlah kendaraan nya aja...jumlah org nya terserah dan ga akan kena tambahan)....kapalnya berangkat saat kuota sudah agak banyak (mirip angkot yg ngetem nungguin penumpang)....lama waktu nyeberang cuma 10menit doank yg ini objek wisata sekunder nya (msh di sekitaran labuan cermin juga neyeberang nya) https://www.google.co.id/maps/@1.0858837,118.8404609,12z danau labuan cermin (sebenernya bkn danau sih....lebih tepat disebut muara pertemuan antara air tawar dan air asin) gang sempit (tapi airnya bening bgt) arah keluar dari danau labuan cermin nya pantai depan penginapan....kira2 koordinat google maps nya disini https://www.google.co.id/maps/@1.2247384,118.7318012,15z saya berdiri di jembatan kayu ini.....(yg mau foto2 mobil ato motornya diatas jembatan kayu ini bisa banget) https://www.google.co.id/maps/dir/1.150854,117.9036785/1.2675578,118.6817337/@1.263669,118.688393,3a,75y,90t/data=!3m8!1e2!3m6!1s17186414!2e1!3e10!6s%2F%2Flh5.googleusercontent.com%2Fproxy%2FQT5dt5zLeSmTVOMkma-ib_yL0X0nbkOr_sSKD-asjJW_-5u2woJZM3sFjktmjX2_f4KHJnK4rjJduXtN0XwRxFyK4U9GO6RoxA%3Dw203-h152!7i640!8i480 PS : msh ada bbrp foto lain menyusul ya....lagi di recovery memory card nya...
  18. Arfian Yuda Pratama

    JOGJA ADVENTURED

    Salam Travel buat semua nya kali ini saya mau bagiin cerita neh... soal adventure saya di JOGJA kemarin,, Meet Point di KFC achmad yani jam 19.00 cus dengan bus medium menuju Lokasi Wisata Goa Pindul , sebuah wisata yg terletak di daerah Gunung Kidul tepatnya di Desa Bejiharjo, Kecamatan Karangmojo, Kabupaten Gunungkidul sampe lokasi sekitar jam 6 pagi , cuci muka dulu, soalnya habis ngiler Ria di dalam Bis.. nah.. habis cumuk(cuci muka ) baru dah ngumpul di tempat reservasi dan pake alat keselamatan ( rompi ) setelah breefing sebentar dan berdoa , mulai dah , otewe ke GOA PINDUL nya... kali ini nai KOL BAK ( alias mobil bak terbuka tapi mobil jadul nih mobilnya,, ngangkut kurang ebih 20 orang brooohh.... g tanggung tanggung..... perjalanan dari Camp ke Lokasi Goa Pindul kurang lebih 400 meter, deket kok,, dari camp,, cuman biar lebih cepet aja naik mobil.... sesampainya di goa pindul, selain rompi kita diwajibkan memakai BAN sebagai pelampung kita, dikarenakan kedalaman air di dalam goa ada yg sampai 12 meter jangan lupa juga neh, bagi yang ingin selfie di sekitar goa atau di dalam goa, pakailah kamera anti air yg skrg lg ngehits, ato beli plastik handphone di sekitar lokasi,, untuk menjaga keamanan gadget kalian broohh,, didalam selain kedalamanya cukup dalam, bebatuan di dalam juga meneteskan air, rawan untuk gadget anda... tuh semua peserta diwajibkan gandeng ban teman sebelahnya istilahnya ular ularan gitu ..., agar tidak terpisah satu sama lain. (ABAIKAN TANGGAL NYA, KARENA GOPRO NYA BELUM DI SET DATE NYA _ ALIAS MASH BARU) Habis Berpindal Pindul Ria,, kita balik ke base camp, mandi n makan siang,, pas balik, kita juga naik kendaraan yang sama brohh... KOL Bak.. ahaha sebenernya pas pulang ini , di GO PRO nya ada video nya neh,, berhubung kehapus,,, amsyong dah g ada dokumentasinya mandi sudah, makan sudah,,, waktunya ke next dextination... ke INDRAYANTI BEACH,, kata guide nya sih, dulunya pantai ini bukan dinamain Indrayanti,, entah lah apa namanya saya lupa, dulu ada dibangun restoran di pantai ini, para pegawainya kerja sama buat bersiin pantainya,, and nama sang istri namax INDRAYANTI, sejak itu lah pantai ini dinamain INDRAYANTI,, ntah benar or salah,,, noh pantai nya, dengan air yang bening, ombak yang indah , ini view nya yg saya ambil ke arah barat,, nanti saya share juga view bagian timur noh, bagian timur nya,,,, cukup amazing bukan,, pantai ini meski ramaia pengunjung, tapi kebersihanya broohh,, terjaga,,, ku kasih view dari atas bukit... ada view bagian timur and selatan,,, serasa di PAPUMA... tapi ini JOGJAKARTA punya broohh setelah berpuas puas main air... marilah kita makan siang ,... ada referensi bagus untuk kalian yg mau makan siang dsni,,, rumah makan yg ckup murah , dan rasanya enak ... berhubung kita group, jadi kalo aq itung sendiri , per orang 20rb , bisa nikmatin ikan bakar, yg oke, cah kangkung yg pedas, mi goreng yg gurih, dan es teh + es kelaa muda yg seger abis dah.... oke... kita makan makan selesai,, yok wisata belanja ,.. pasti kalian kenal malioboro,,, dimana nama jalan ini terkenal dengan oleh oleh khas jogja nya, ada baju, makanan, celana, sovenir,, lengkap dah,,, pas ksini, parkir bus di skitar BI, kraton, penuh, bis kita diarahin ke NGAMBENGAN, kata abang becak sih kurang lebih 2KM dari parkiran BUS ke malioboro , nih kita naik becak untuk cost nya, IDR 20K dari parkiran ke malioboro, ada alternatif lain kalo ga pengen naik becak, ada TRANS JOGJA cukup murah kok nih harga tiket nya TRANS JOGJA, ,tpi ya muter muter dulu,,, kan ada urutan perjalananya.. hehehe sampai dah di malioboro,, kurang rasanya kalo ke Malioboro tapi GAK foto di TAG jalan nya.. hahahaha..... puas belanja,, balik dah ke Parkiran Bus NGABEAN, sebnernya mau ke KRATON, tapi berhubung sudah malam, dan jam belanja nya MOLOR, akhirx cuma bisa foto di penunjuk jalanya aja .. hahahaha OTW Surabaya diperkirakan Jam 19:30 WIB,, dan Sampai Surabaya Jam 04:30 WIB PAS.... so.. ini Crita pikniku Broooh.... entar kalo PIKNIK lagi,, akan gua Share disini,,, mau tanya tanya / share cost?? boleh invite 51EE41D8 HIDUP ITU TAKDIR, TAPI TRAVELING ITU SUDAH GARIS TANGAN KU... Salam Traveler,,
  19. Mungkin sudah banyak yg tau dan banyak yg sudah kesana yaitu Taman Nasional Baluran atau sering disebut litle africa of java. Saya hanya share gambar dan info waktu saya kesana awal bulan september kemarin. Info : * Tiket masuk Rp. 15.000/orang weekday, dan Rp. 17.500/orang untuk weekend * Dari Surabaya naik bis umum arah situbondo-banyuwangi, turun di depan pintu masuk Taman Nasional Baluran. * Perjalanan sekitar 5-6 jam dari Surabaya * dari pintu masuk bisa naik ojek atauatau jalan kaki kalau fisiknya kuat. Karena jarak antara pintu masuk ke bekol (area padang savana) cukup jauh, dan dari bekol ke pantai bama juga cukup lumayanlah. * di Taman Nasional Baluran juga terdapat penginapan di bekol, dan di pantai bama. * Tarif penginapan sekitar Rp. 100.000an - Rp. 300.000an / malammalam * Sewa alat snorkelling sekitar Rp. 35.000 * Sewa Kano/kayak sekitar Rp. 45.000 Harga di atas bisa berubah sewaktu-waktu. Ni jalan yg saya lalui menuju bekol Ni bekol (padang savana). Awas banyak monyet berkeliaran, bagi yang bawa makanan harap hati2 Ni jalan menuju pantai bama Ni pantai bama. Di sini anda bisa melakukan aktifitas seperti berenang, snorkeling atau diving, dan naik kano/kayak. Agak ke utara sedikit Agak ke utara lagi Di sisi yang paling utara ini biasa di jadikan spot memancing. Nah itu yg bisa saya share, jika ada kekurangan silahkan di tambahi, jika ada yg salah silahkan di koreksi. Trimakasih.
  20. Hehheh Izin coret" lagi Min sempat singgah ke lokasi ini yg kebetulan lewat dr jalur jalan ini saat pulang dr Medan ke Kampung halaman. Yaps... Air Terjun Satu Hati ... Air terjun ini berada di Kabupaten Deli Serdang. Lokasinya tepat di kawasan Bumi Perkemahan Sibolangit dan air terjun ini juga disebut One Heart Waterfall ( sebenarnya Translate ajee) heheheeeh . Air terjun setinggi 15 meter ini merupakan destinasi wisata runtutan di Sibolangit karena di area ini terdapat berbagai tempat wisata seperti Air Terjun Dua Warna (Dwi Warna), Bumi Perkemahan Sibolangit dan Taman Wisata Alam Sibolangit. Untuk menuju lokasi bila berangkat dari Medan, kita dapat menggunakan transportasi publik tujuan Medan – Karo. Tapi saya dan teman kebetulan naik sepeda motor. Uang yang harus dikeluarkan sekitar Rp. 5.000 – 8.000 untuk sampai di pintu gerbang Bumi Perkemahan Sibolangit. daerah parkir bisa kita titip di warung yg sekaligus posko retribusi masuk. Krn sedikit ragu, kita tak malu tanyakan kepada penduduk setempat .. kebetulan saat itu kita diantar sama pemandunya lansung yg disediakan posko. pemandunya cewek broo...Ntar ane tunjukin fotonya. Hehehehehe . Jangan deng.... g boleh. Hahahaa Meski terlihat kurang terawat, Air Terjun Satu Hati dapat menjadi refrensi kedua anda jika lewat jalur ini
  21. Usman KualaSimpang

    Pulau Selayar

    Selayar, Sulawesi Selatan Mendapatkan kesempatan untuk menjelajah Indonesia dengan sepeda motor, adalah sebuah pengalaman terbaik dan tak terlupakan. Dengan berkendara sepeda motor, kami menjelajah seluruh kepulauan Sulawesi, dari sisi Selatan ke sisi Utara, dari sisi Timur, hingga ke sisi Barat. Kami menghabiskan Waktu selama 56 hari untuk menjelajah Pulau sulawesi, menempuh jarak lebih kurang 5231 Km, dan semua kami lakukan hanya bersama Team yang terdiri dari 3 orang personel. Hanya kami, tanpa kendaraan pendukung lainnya. Sebuah misi yang kami beri nama SULAWESI EXPLORADVENTURE, dengan tema ; Melihat Indonesia sedikit lebih dekat. Selayar adalah salah satu tempat yang kami eksplorasi. Sebuah pulau yang memiliki kekayaan alam dengan keindahan tidak terkira. Keramaahan penduduknya, hasil bumi, kasanah budaya, hingga keindahan alam bawah laut yang salah satunya adalah Taman Nasional Takabonerate yang telah menjadi salah satu yang terbaik di dunia, tak luput menjadi tujuan eksplorasi kami selama di Pulau Sulawesi. Pulau Selayar adalah sebuah pulau yang berada di Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan. Kota Benteng adalah ibukota dari kabupaten Selayar, dan terdapat beberapa Kecamatan antara lain Kecamatan Benteng, Kecamatan Bontoharu, Kecamatan Bontomanai, Kecamatan Bontomatene, Kecamatan Bontosikuyu dan Kecamatan Buki. Akses termudah untuk mencapai pulau ini adalah dari Tanjung Bira, kemudian menumpang kapal ferry RORO menuju Pelabuhan penyeberangan Pamatata yang terletak di desa Pamatata, kecamatan Bontomatene, Kabupaten Kepulauan Selayar. Selain itu, terdapat juga Bandar udara terdekat dan satu-satunya yang ada di pulau Selayar yaitu Bandar Udara H. Aroeppala yang terletak di dusun Padang, desa Bontosunggu, kecamatan Bontoharu, Kabupaten Kepulauan Selayar. Banyak keunikan yang dimiliki oleh Pulau Selayar. Mulai dari kuliner hingga ke adat istiadat yang merupakan peninggalan luhur budaya masyarakat selayar dimasa lampau, terus mereka pegang teguh hingga saat ini. Selain itu, akses utama untuk menuju pulau-pulau kecil yang tersebar disekitar Selayar adalah dengan menggunakan perahu bermotor dengan cadik penyeimbang. Buat yang gampang mabuk laut, mungkin ini bukan pilihan utama, tetapi percayalah. Semua itu akan ditebus tuntas, dengan keindahan yang bisa didapatkan dibanyak lokasi yang tersebar di seluruh kawasan pulau Selayar. Beberapa dokumentasi kami ini, semoga bisa menjadi gambaran, betapa Indahnya Indonesia akan selalu menjadi tujuan utama eksplorasi kami yang selalu menginspirasi untuk bisa mengeksplorasi lebih jauh lagi. Sulawesi ExplorAdventure. "Melihat Indonesia sedikit lebih dekat ..."
  22. Jika di Colorado, bagian Baratnya USA, ada Grand Canyon, maka di Indonesia ada Green Canyon. Disebut Green Canyon karena memang lokasinya yang jauh dari kota besar dan dikelilingi oleh lembah-lembah yang menghijau nan sejuk dipandang meskipun bukan pada musim hujan. Kebanyakan orang pada saat mendengar kata wisata ke Pantai Pangandaran pasti langsung menebak Green Canyon sebagai salah satu tempat favorit untuk melakukan aktifitas Body Rafting. Padahal tidak hanya Green Canyon saja yang asyik untuk kegiatan body rafting disekitaran Pangandaran. Teringat pada waktu itu, di bulan September tahun 2014, kawasan Pangandaran sudah mulai sering turun hujan sehingga air di Green Canyon sedikit tinggi, menurut beberapa Guide lokal, apabila ingin melakukan aktifitas body rafting di Green Canyon sedikit was-was maka diperkenalkanlah satu tempat lagi yang juga bisa kita kunjungi apabila ingin melakukan body rafting diarea Pangandaran yaitu Kawasan Wisata Citumang. Memang Obyek Wisata Citumang ini belum begitu banyak diketahui oleh khalayak ramai karena biasanya traveler melakukan kegiatan body rafting hanya di kawasan Green Canyon saja. Sebelum kita menjelajahi Citumang, ada baiknya kita ketahui dulu apa sih perbedaan Rafting dengan Body Rafting? Rafting atau bahasa awamnya Arung Jeram adalah suatu aktifitas pengarungan bagian alur sungai yang berjeram/riam dengan menggunakan wahana tertentu. Wahana yang dimaksud disini adalah sarana/alat yang terdiri dari perahu karet, kayak, kano dan dayung. Berarung jeram bisa dilihat dari beberapa sisi yaitu sisi olah raga, rekreasi dan ekspedisi. Jadi berarung jeram bisa didefinisikan yaitu kegiatan olahraga mengarungi sungai berjeram dengan menggunakan perahu karet, kayak, kano dan dayung dengan tujuan rekreasi atau ekspedisi. Body Rafting adalah kegiatan olahraga mengarungi sungai dengan membiarkan badan terapung mengikuti arus sungai tanpa menggunakan perahu karet, kayak, kano dan dayung. Nah sekarang kita sudah sedikit paham kan perbedaannya. Ayo mari, kita lanjutkan penjelajahan Body Rafting di Citumang. Obyek Wisata Citumang (Green Valley Citumang) terletak kurang lebih 15 km dari arah Barat Pantai Pangandaran atau berjarak tempuh sekitar 30 menit dari Pangandaran yang tepatnya terletak di Dusun Sukamanah, Desa Bojong, Kecamatan Parigi, Kabupaten Pangandaran. Rombongan kami menuju Objek Wisata Citumang ini menggunakan kendaraan berjenis Elf dengan ukuran medium (15-17 seaters). Dikarenakan akses jalan menuju ke Sungai Citumang masih relatif sempit maka kendaraan dengan ukuran bis besar tidak direkomendasikan. Ada nilai tersendiri pada saat kita melakukan perjalanan ke Citumang dimana kita bisa melewati pemandangan perkampungan yang masih asri. Di Citumang anda bisa melakukan aktivitas air seperti berenang, body rafting atau sekedar menikmati pemandangan di sekitarnya dengan bersepeda. Dengan bermodalkan rekomendasi dari salah satu rekan di kantor serta bertanya-tanya alamat ke penduduk setempat selama perjalanan dari Pantai Pangandaran, akhirnya tibalah kita ke tempat tujuan. Kesan pertama pada saat kita sampai dilokasi dan turun dari elf adalah “mana sungainya?” “Koq sepertinya meragukan…” karena yang terlihat adalah pemandangan rumah-rumah yang berbentuk sederhana dengan beberapa gang disela-sela antara beberapa rumah yang lebih tepatnya bisa disebut pondokan. Seorang PIC dari kami langsung bergerak menuju salah satu rumah kecil yang diakui oleh beberapa pemuda setempat sebagai posko tempat melapor bagi pengunjung Obyek Wisata Citumang. Bisa kita lihat disini ada beberapa pemuda tanggung yang sedang duduk-duduk santai didekat posko yang dengan pandangan heran tetapi juga tidak menghampiri kita ataupun menyapa sehingga terkesan “tidak friendly”. Sampai pada saat PIC memasuki teras posko, barulah ada seorang pemuda yang bertubuh sedang, bertinggi badan sekitar 160 cm, beranting sebelah, potongan rambut rapi namun sedikit funky, bertanya kepada kami apakah sudah ada janji atau mengambil paket tertentu? Barulah PIC sadar, Oooo… ternyata bukannya “tidak friendly”, ternyata mereka sungkan menyapa, takut kalau-kalau kami sudah booking paket dengan seseorang disana… hmmm… cukup fair… Beda sekali dengan pemandangan yang kami temukan pada saat di lokasi Green Canyon yang terkesan semrawut dan begitu banyak calo yang menawarkan (bahkan terkesan sedikit memaksa) paket Body Rafting atau sekedar berkeliling Sungai saja. Pemuda tadi kemudian mencoba menawarkan paket Body Rafting kepada kami setelah tahu bahwa kami belum booking apa-apa dan justru baru hendak booking ditempat. Setelah melewati sesi tawar menawar yang akhirnya jatuh pada angka Rp 60.000,-/orang tanpa paket makan dan minum, jadilah kami memakai jasa sang “Pemuda Manis” ini. Sebelum berangkat, terlebih dahulu peserta diberi kesempatan untuk mengganti pakaian dan berbenah serta tak lupa perlengkapan perangnya juga dipakai, yaitu pelampung. Perhiasan-perhiasan dibadan disarankan sebaiknya dilepas saja untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan seperti nyangkut dibatu atau jatuh ke dalam sungai dan lain sebagainya. Sesi selanjutnya adalah bercengkerama dan foto-foto seluruh peserta didepan plang “Body Rafting di Citumang”. Obrol punya obrol, omong punya omong, kita baru tahu ternyata Guide kami ini bernama Deva (tapi bukan Deffa Utama lho ya... hahaha), umurnya baru 12 tahun dan rupanya seorang gadis… astagaaaaa…. Tak disangka-sangka… Timbullah perasaan kagum, terheran-heran dan juga ragu dibenak kami para peserta. Kami pun berulang kali wanti-wanti ke Deva bahwa para peserta yang jumlahnya 12 orang ini tidak ada yang bisa berenang lho… “Yakiiinnn bisaaa nge-guide sendirian?? Kalo gak panggil aja Mas-Mas yg lain buat bantuin”. Dengan tenang dan tersenyum penuh Percaya Diri… Deva bilang “Santai ajaaa” “Ayo mari kita jalan”. Rupanya Deva ini menuruni profesi Bapaknya yang juga seorang Guide Body Rafting di kawasan tersebut. Deva sendiri mengapa begitu tenang membawa rombongan kami yang notabene wanita dan tidak bisa renang? Karena Deva sudah cukup berpengalaman dalam memandu di Sungai, ya… sejak berumur 8 tahun… meskipun tidak banyak tetapi sedikitnya sudah pernah mengalami asam garamnya berbody rafting ria di Sungai Citumang ya… Deva ini hafal sekali dengan seluk beluk bebatuan yang ada diSungai Citumang. Baiklah… Yuk, kita lanjut…!! Berbekal kekhawatiran tetapi penasaran, rombonganpun melanjutkan perjalanan menuju sungai Citumang yang dimaksud. Perjalanan kami tempuh kurang lebih 15 menit untuk menuju ke lokasi Body Rafting. Sesampainya dilokasi, kami semua senang dan takjub, karena lokasi tersebut tenang, pemandangannya cukup asri dan areanya luas sekali dengan pemandangan pertama adalah sebuah tebing disebelah kanan kami, berketinggian sekitar 7 meter (ada yang bilang 9 meter, ada yang bilang 10 meter, entah lah, tidak ada yang tahu pasti). Rombonganpun bersiap-siap melepas sepatu dan menyerahkan salah satu kamera yang memang sengaja dibawa untuk mengabadikan “perjuangan” kami ke Deva dan seorang temannya laki-laki yang juga berumur sekitar kurang lebih 11-12 tahun bertugas membawa semua sandal kami. Di Citumang ini selain aktifitas body rafting, kita juga bisa menguji nyali kita dengan mengarungi Goa gelap dan buntu yang jaraknya hanya sekitar 5 meter dari mulut goa yang kedalamannya tidak ada yang bisa mengukurnya. Yang pasti gelap, dingin, lembab dan dalam. Selain Goa gelap tersebut masih ada uji nyali ke-2 yaitu “loncat kurang indah” dari ketinggian tebing 7 meter dari permukaan air sungai dengan berbekal “tangga” dari akar dan ranting pohon disekitar tebing. Jangan khawatir, akar dan ranting pohon tersebut cukup kuat untuk tempat berpijak dan pegangan demi mencapai puncak tebing yang dimaksud. Disini bisa kita lihat beberapa pengunjung yang memang sengaja berkunjung kemari hanya untuk sekedar berendam, berenang dan lompat dari atas tebing. Wow… Amazing. Untuk dapat mencapai akar & ranting pohon yang menjalar ditepian tebing tempat kita naik menuju ke atas, kita harus berenang menyeberangi sungai terlebih dahulu, jaraknya cukup dekat antara 3-5 meter saja. Karena menerima tantangan dari seorang Deva yang umurnya jauh dibawah saya… saya pun mau ikutan menjajal dan menguji nyali saya untuk loncat dari atas tebing tersebut. Ini merupakan pengalaman pertama saya loncat dari ketinggian yang bagi saya cukup extreme, start dari mendaki tebing sampai dengan loncat ke air sungai… Sensasinyaaa Ruaaarrr Biasaa…Deg-deg Plasss.. Antara takut, ngeri, capek, semua bercampur aduk. Takut karena belum pernah loncat dari tebing bebatuan yang setinggi itu. Ngeri karena lokasi tempat loncat tersebut merupakan lokasi alam yang dikelilingi oleh bebatuan dan sedikit sempit, salah sedikit lecet-lecet, pingsan, jantung berhenti, pokoknya semua pikiran bercampur jadi satu lah pada saat itu. Capek karena habis “mendaki” dan bergelantungan kayak “tarzan” huff…Tapi malu bener rasanya kalau sampai turun lagi sedangkan Deva sudah dengan santainya menari-nari diatas tebing dan bergegas terjun dengan selamat ke bawah…Baik lah… Yuk Lompat!! Begitu terjun… waduhhh… koq airnya gak kena-kena ya? Koq serasa tinggi tak berujung ya? Karena memang belum pengalaman ber”loncat indah” akhirnya terjunnyapun dengan posisi yang salah… ternyata kalo disekolah ada istilah “posisi duduk menentukan prestasi” maka terjun di tebing dengan ketinggian yang cukup extreme (menurut saya), posisi terjun juga menentukan “prestasi” andai tak mau biru-biru pahanya… hahaha… Plonggg benerrrr rasanya… meskipun tak sempurna, at least saya tidak kalah dengan si “bocah” Deva. Setelah melewati sesi deg-degan tersebut, perjalanan rombongan ber-Body Rafting ria dilanjutkan dengan menyusuri sungai Citumang yang akan berakhir di sebuah bendungan. Tidak diperlukan keahlian renang untuk Body Rafting, tetapi cukup tenaga saja untuk mendayung dengan kaki dan tangan serta tehnik dalam menaklukan air sungai agar kita tetap berada ditengah sungai mengingat kiri kanan kita terdiri dari bebatuan yang terkadang berada didalam air dan tidak terlihat jika dengan kasat mata saja. Air disini cukup bening, bersih dan juga tidak ada sampah sama sekali kecuali sedikit dedaunan yang rontok dari pohon2 disamping sungai. Airnya cukup tenang untuk diarungi, sangat jarang kita temui aliran sungai yang deras selama perjalanan kami ini. Posisi paling aman, nyaman, kompak serta pas untuk group adalah meluncur dengan saling berpegangan pada kaki teman-temannya dan tiduran. Selama kurang lebih 40 menit “perjalanan” di sungai, rombongan bertemu dengan air terjun mini dengan ketinggian 3 meter dari permukaan sungai dengan kedalaman 4 meter. Bagi yang sudah bisa renang, 3 meter tidak begitu sulit, tapi bagi yang belum bisa renang, sumpah… pada kebingungan. Agak lama juga sesi membujuknya, agar para peserta mau terjun. Soalnya air terjun mini ini merupakan jalan satu-satunya yang mau tidak mau tetap harus ditempuh agar dapat melanjutkan perjalanan ke bendungan. Kurang lebih 5-10 menit waktu yang dibutuhkan untuk menunggu 12 peserta terjun mulus kedalam air dan melanjutkan perjalanan, Deva termasuk Guide yang cukup sabar ya ternyata… Ber”jalan” kurang lebih 15 menit dari air terjun mini 3 meter, kita akan ketemu lagi air terjun mini dengan ketinggian 2 meter dan 15 menit kemudian ketemu air terjun super mini berketinggian 1 meter. Nah, kalau sudah ketemu dengan air terjun super mini ini artinya perjalanan kita sedikit lagi akan berakhir. Ada yang senang, ada yang sedih. Pas kita ketemu sebuah lokasi yang disebut oleh Deva sebuah Bendungan, peserta diminta untuk berenang dengan posisi tiduran membentuk lingkaran. Ternyata gampang-gampang susah yah tiduran di air membentuk lingkaran itu.. huff… Setelah berhasil membentuk lingkaran, rombonganpun kembali melanjutkan perjalanan dengan menaiki tangga menuju bendungan dan berjalan kaki menuju sebuah lokasi aliran bendungan yang bentuknya seperti selokan tetapi tentunya dengan keadaan air yang tetap bening, bersih dan mengalir deras sehingga cukup kuat untuk mendorong 12 peserta menuju garis Finish. Perjalanan mengarungi “selokan” ini kurang lebih ditempuh dalam waktu 10-15 menit saja. Berakhir lah sudah perjuangan kami dalam mengarungi Sungai Citumang. Segala rasa takut, lelah dan penasaran terbayar sudah. Semua berakhir dengan selamat, semua berakhir dengan senyuman. Dan yang paling menakjubkan adalah Deva yang tadinya kami pandang sebelah mata ternyata memang telah membuktikan bahwa dia adalah seorang Guide yang cukup professional. Tidak hanya dibuktikan dengan aba-aba, loncatan dari atas tebing saja, tetapi juga cara Deva memegang kamera kami yang tanpa sekalipun terkena air sungai. Semua peserta jadi malu… hehehe… Terima kasih Deva. Jika hanya dijelaskan dalam tulisan saja, mungkin tidak cukup untuk menggambarkan keasyikan tersendiri ber-Body Rafting di Sungai Citumang ini, tapi paling tidak ada sedikit gambaran bagi teman-teman dengan tulisan dan gambar – gambar seputar objek wisata ini. Penasaran kan? Silahkan buktikan sendiri, jernihnya aliran sungai di Citumang melengkapi indahnya Objek Wisata ini. Sebagai info tambahan: 1. Paket Body Rafting di Citumang + Nasi Liwet = Rp 75.000,-/orang 2. Keunggulan ber-body rafting di Citumang adalah batu tempat kita berpijak tidak licin karena tidak ada lumut yang menempel di batu-batu Sungai.
  23. PENDAKIAN SOLO GUNUNG TERTINGGI SUMATERA UTARA Mendaki gunung sendirian? Ya, kenapa tidak. Buat sebagian orang-orang yang tidak pernah mendaki atau tidak menyukai hobi berpetualang di alam terbuka, pasti selalu berpikiran hobi berpetualang termasuk mendaki gunung adalah hobi yang gila dan buat capek. Tapi buatku tidak demikian, berpetulang itu merupakan aktivitas bagaimana kita mengenal jati diri kita sendiri dan cara menghargai serta menjaga alam. Dengan mendaki gunung aku bisa tau seberapa besar usaha yang aku buat untuk bisa melewati tantangan dilapangan dan seberapa kuat tekadku demi mencapai puncak dan kembali pulang kerumah. Bercerita tentang gunung tertinggi di Sumatera Utara, mungkin sebagian besar orang belum mengetahuinya. Gunung Sibuatan di Desa Nagalingga, Kabupaten Tanah Karo sekitar 2 jam lebih perjalanan darat dari kota Medan bisa ditempuh dengan transportasi umum. Gunung Sibuatan memiliki ketinggian 2457 mdpl memang kalau dibandingkan dengan beberapa gunung lain di Indonesia masih memiliki jarak ketinggian yang jauh, tapi Sibuatan merupakan tanah tertinggi di Sumatera Utara. Gunung Sibuatan memang masih kalah terkenal dibandingkan dengan gunung Sinabung dan Sibayak tapi buat para pendaki lokal disini Sibuatan adalah destinasi pendakian favorit sejak gunung Sinabung mulai erupsi 15 september 2013 lalu. Semenjak itu para pendaki lokal beralih ke gunung Sibuatan yang sebelumnya sangat jarang di sentuh. Sebelum aku memutuskan mendaki ke gunung Sibuatan pada tanggal 1-2 Juli 2015 lalu, aku sama sekali belum pernah naik kesini sebelumnya. Tapi karena mendengar informasi dari teman-teman dan hasil googling bahwa gunung ini masih sangat jarang di daki, aku menjadi sangat tertantang untuk segera bersiap-siap naik ke gunung ini. Setelah berkoordinasi dengan teman-teman satu kampus dengan maksud mengajak naik bersama, tapi tidak ada teman yang bisa naik bareng pada tanggal yang aku tentuin meskipun sudah aku ajak berkali-kali, kemudian aku memutuskan untuk mendaki sendirian . Dengan mempersiapkan perlengkapan standart dan logistik yang cukup untuk pendakian 2 hari 1 malam tersebut, aku juga mencari info-info mengenai track ke gunung ini dari komunitas-komunitas pencinta alam di Medan. Dengan penuh rasa yang campur aduk tetapi selalu tertantang aku memutusakan melakukan pendakian solo.Tepat pada jam 06.15 WIB tanggal 1 Juli aku sudah berada di stasiun Datra, transportasi umum menuju ke desa Nagalingga.Sekedar informasi biaya registrasi ke gunung ini Rp 10.000,- per orang. Ketika diperjalanan teman-teman lewat bbm pada nanya , apakah aku jadi naik sendiri? Kenapa sih naik sendiri? emang gak ada teman yang bisa nemenin? Ya aku balas aja dengan alasan mau mencoba pendakian solo sambil tertawa dalam hati. Jarak dari pos registrasi ke posko pintu rimba sekitar 1 kilometer bisa diitempuh dengan jalan kaki atau menumpang becak bermotor warga setempat seperti yang aku lakuin menuju posko pintu rimba Sibuatan. Diposko pintu rimba semua perlengkapan kita di chek dan logistik yang memiliki plastik, berapa botol minuman, berapa banyak bungkus rokok di catat dan harus dibawa kembali turun sesuai dengan catatan diposko. Gunung ini memang aku bisa bilang sangat alami dan belum ada sampah , untuk menjaga hal tersebut penjaga posko bersama komunitas pencinta alam disini menerapkan aturan tersebut dan memiliki sanksi denda juga hukuman tertentu. Sekalipun puntung sisa rokok di Sibuatan harus dibawa turun juga ke posko. Harapannya hal ini bisa terjaga seterusnya dan para pendaki menaati aturan ini demi kelestarian hutan dan gunung ini. Aku memulai pendakian dari pintu rimba sekitar pukul 9.20 WIB setelah semua perlengkapan diperiksa dan jumlah sampah logistik dicatat oleh penjaga. Penjaga yang bertugas ini posko bertanya kenapa aku naik sendiri ? emang gak takut nanti? Tapi aku jawabnya dengan wajah santai mau mencoba pendakian solo bang, memang pada hari itu aku adalah pendaki pertama yang akan naik dan sesuai info dari penjaga gak ada sama sekali pendaki digunung ini beberapa hari itu. Perasaan tertantangpun semakin berkobar dengan harapan nanti ada pendaki yang menyusul dari belakang. Track ke gunung ini memang hanya ada satu jalur masih yang dibuka dan itu pun masih sangat sempit dan sulit untuk dilalui disepanjang perjalanan kita akan melewati hutan yang masih alami dan pijakan kaki pada akar-akar pohon . Mulai dari Pos/Shelter 3 jalur pendakian dipenuhi dengan hutan lumut yang berbentuk-bentuk aneh sedikit menyeramkan, tapi kita juga bisa menemukan beberapa tumbuhan kantong semar (Nephentes) diantara shelter 2 sampai shelter 4. Sekedar informasi di gunung ini ada terdapat 5 shelter sebelum sampai dipuncak. Setelah 6 jam 15 menit perjalanan aku tiba di area camp dengan perjuangan yang sangat membuat adrenalin saya tertantang. Sepanjang perjalanan aku hanya melangkah tanpa satu katapun terucap keluar dari mulut. Semua perasaan hanya dipendam sesekali aku mengabadikan beberapa moment dan lokasi tertentu dengan kamera dari handphone. Pengalaman paling seru yaitu ketika aku mencoba mengambil fotoku dengan menggunakan timer dan meletakkannya ditanah lalu ditahan pake ranting pohon kemudian pose. Disetiap shelter aku beristirahat sambil minum sesekali aku keluarkan snack dari carrier untuk cemilan. Melangkah lagi sambil mendengarkan musik untuk mengusir rasa takut akan suara kumpulan monyet-monyet dengan suara khas mereka. Di area camp aku mendirikan tenda dengan view langsung kearah Danau Toba dan Bukit Gundul,lalu merebahkan badan sambil memandangi danau toba yang terlihat jelas sangat luas membentang. Puas beristirahat dan menikmati alam sibuatan, aku memutuskan naik ke pilar puncak barat sibuatan untuk melihat matahari terbenam. Gunung sibuatan memiliki dua puncak yaitu puncak barat dan puncak timur akan tetapi titik tertinggi ada dipuncak barat. Setiba di pilar puncak tertinggi gunung sibuatan rasa syukurpun terucap dalam hati, Mendaki sendirian tanpa guide di tanah tertinggi di Sumatera Utara untuk pertama kalinya, sebuah perasaan yang sangat sulit diungkapka. Ya mungkin buat teman-teman yang mau merasakannya, anda harus melakukannya juga sendiri dan patut dicoba untuk pengalaman yang sangat luar biasa. Malam hari didalam tenda aku hanya mendengar atin salah satunya lagunya Michael Schenker judulnya “Never Ending Nightmare”. Harapanku yang sebelumnya berharap atinga pendaki yang menyusul berujung sirna karena sebelum aku tertidur tidak ada sesosok manusia yang muncul di area camp. Pagi hari muncul dengan udara yang sangat sejuk dan tenang, aku mulai memanaskan air untuk membuat segelas kopi sebelum melangkah lagi kepuncak timur mengejar matahari terbit. Cuaca dan tiupan angin sangat dingin menembus jaket tebalku ketika mulai keluar dari tenda dan melanjutkan perjalanan. Sekitar 20 menit dari area camp , keindahan itu pun datang menyambutku. Sang surya terlihat muncul sedikit demi sedikit diatas lautan awan tebal. Sekedar info lagi dari puncak ini kita juga bisa memandangi gunung Sinabung yang erupsi dengan jelas dan melihat keindahan danau Toba juga. Bangga akan keindahan yang tersaji didepan mata, rasa syukur kembali terucap buat Sang Pencipta. Semoga keindahan ini selalu bisa terjaga dan kembali tersaji nanti untuk para petualang dan pendaki sejati. Untuk teman-teman yang mau mendaki ke gunung ini tetaplah jaga kelestarian alam dan segala isi hutan gunung Sibuatan, patuhi aturan yang ada dan jangan lupa untuk mengucapkan syukur kepada Sang Pencipta. Untuk para pendaki mungkin bisa juga mencoba pendakian solo biar agak menantang dan membuat rasa penasaranmu terjawab. Terimakasih tak terhingga untuk bumi semesta, gunung yang setia, hutan dan para pohon yang berjiwa. Tetaplah hidup dan lestari. Semua foto saya ambil sendiri dengan menggunakan handphone Samsung Note 3.
  24. Hai gaes, kali ini saya akan berbagi tips menuju Curug Taringgul tanpa bodyrafting. Curug Taringgul berlokasi di Jalan Cibanten, Blok Ciawitali, Desa Kertayasa, Kecamatan Cijulang, Kabupaten Pangandaran, masyarakat beserta kelompok Desa Kertayasa membuka Objek Wisata Curug Taringgul sebagai objek wisata. Curug Taringgul atau Green Coral merupakan objek wisata alam. curug ini masih satu perarian dengan Greencanyon, tapi tidak semua orang tahu keberadaan curug ini. untuk mencapai curug ini sebenarnya bisa menggunakan bodyrafting yang disediakan oleh vendor-vendor di daerah Greencanyon. tapi jika kamu hanya ingin menikmati Curug Taringgul tanpa bodyrafting, ini dia tipsnya: jjika kamu berasal dari arah pantai pangandaran, kamu tinggal ambil arah menuju Greencanyon. setelah sampai di Greencanyon kamu masih lurus terus sampai bertemu belokan ke kiri menuju jembatan yang melintasi aliran air Greencanyon. tapi kamu tidak perlu belok ke kiri dan menyberangi jembatan tersebut. kamu lurus saja menuju gang yang agak menanjak. dari gang tersebut kamu hanya tinggal ikutin jalan saja kira-kira sekitar 7km lebih sampai bertemu gapura bertuliskan "Selamat Datang di Wisata Green Coral" . Dari gapura ini kamu masih harus berjalan lagi sekitar 500meter lebih sampai nanti kamu bertemu sebuah warung kecil disebelah kanan. kamu bisa parkirkan motor kamu di warung ini. dari warung ini, kamu masih harus berjalan kaki menyusuri aliran sungai Green Coral sekitar 15 menit. track dari warung menuju Curug Taringgul cukup sulit dibaca jika kamu baru pertama kali kesini. sebaiknya kamu minta bantuan mang Ai sebagai guide penunjuk arah ke Curug Taringgul, kamu hanya membayar seiklhasnya sebagai upah ke Mang Ai. untuk wisata ini tidak dikenakan biaya masuk, jadi mohon jaga kebersihannya yah gaes. Tips selama perjalanan menuju Curug Taringgul. - isi full bahan bakar kendaraan anda - bawa perbekalan yang cukup - jika masih bingung, coba bertanyalah ke warga sekitar untuk mencapai curug Taringgul / warung mang Ai - berbaurlah kepada warga sekitar atau mang Ai, karena disana masih bayak pohon buah-buahan. nanti kamu akan dijamu dengan baik oleh warga sana - hati-hati buat kamu yang ingin berenang, karena sungainya sangat dalam dan berarus. - cobalah melompat dari atas curug untuk kamu yang bisa berenang, rasanya sangat menyenangkan. nanti mang Ai akan memberitahu cara menaiki curug tersebut. jika info yang saya berikan masih kurang, dan membuat bingung, tanyakan saja melalui komentar dibawah. Terima kasih. Ini foto jembatan yang saya Maksud.
  25. Haloooo lohaaaa... Im backk!!!!!!!!!!! Kali ini saya akan cerita perjalanan saya ke surga di ujung kulon! Sebagai anak bolang pada umumnya, saya rajin mencari tempat2 yang seru untuk dikunjungi. Pencarian saya tidak sia-sia, saya menemukan villa dengan pemandangan surga di sekitar ujung kulon, HONJE ECOLODGE! dan langsung jatuh cinta ketika melihat foto-fotonya. Honje ecolodge adalah villa tepi pantai milik pribadi yang terletak di daerah SUMUR TANGERANG BANTEN (area kawasan taman nasional ujungkulon). Villa ini disewakan untuk umum mulai tahun lalu. Ada dua villa yaitu villa biru dan ada villa merah. Harga villa merah yaitu 1,5 juta untuk weekday dan 2 juta untuk weekend sedangkan villa biru 750 rb untuk weekday dan 1 juta untuk weekend. Villa merah tersedia 3 kamar dan dapat menampung sekitar maksimal 10 orang, sedangkan villa biru hanya tersedia satu kamar untuk maksimal menampung 6 orang.Dengan harga tersebut kita sudah dapat menikmati semua fasilitas villa, seperti kayaking dan sepeda untuk menyusuri indahnya pantai di depan villa! Namun harga tersebut tidak termasuk makan selama disana yahh, tapi tidak perlu khawatir karena pihak villa menawarkan makanan untuk breakfast,lunch dan dinner dengan menu yang beragam dikisaran harga 20-35 rupiah untuk makanan berat dan 10-15 rupiah untuk makanan ringan.. FYI, HONJE ECOLODGE selalu full booked ketika weekend. Waktu itu kita baru mendapatkan jadwal pada akhir oktober lalu, untuk info lebih lanjut dan availabity honje ecolodge coba check aja websitenya http://honjeecolodge.com/ Langsung saja yah cerita perjalanannya! Saya dan teman-teman mulai berngkat hari jumat malam sekitar jam 23.30 WIB. Kita sengaja berangkat malam hari untuk menghindari macet dan kebetulan pihak villa memperbolehkan kita masuk villa di pagi hari. Perjalanan menuju kesana sekitar 4 jam, melalui SERANG-PANDEGLANG-LABUAN .Honje terletak di dalam kawasan taman nasional ujungkulon dan masih searah dengan jalan jika menuju ke pulau umang, hanya saja ketika kita menemukan petunjuk jalan "2km menuju umang" kita diharuskan belok kekanan (karena jika lurus menuju ke pulau umang). Kita sempat tersesat sebelum sampai villa, namun pihak villa dengan sangat baik hati membantu mengarahkan kita ke jalan menuju villa meskipun waktu itu masih pagi sekali! dan alhamdulillah sekitar jam 5 subuh sampailah kita di HONJE ECOLODGE! Senang luar biasa sesampainya disana.. karena perjalanan panjang kita terbayarkan dengan suasana villa yang homey dengan pemandangan indah tepat didepan pantai.. leyeh-leyeh sesampainya di honje ecolodge! Sarapan pagi bisa di request jam berapa saja, karena kita sudah kelaparan, tidak lama setelah sampai kita minta pihak villa untuk menyiapkan sarapan Ada beberapa aktivitas yang bisa kita lakukan ketika kita menginap di honje ecolodge.. seperti bersepeda (sepeda sudah disediakan), kayaking, dan bisa menyebrang di pulau-pulau sekitar villa, pulau mangir, pulau oar, pulau handeleum, pecaung. Namun karena kita hanya ingin lebih lama leyeh-leyeh di villa, jadi kita hanya mengunjungi pulau yang dekat untuk dijangkau yaitu pulau mangir. Untuk menuju pulau mangir pihak villa menyewakan boat dengan tarif 3rts ribu, boat dapat menampung sekitar 10 orang. Waktu tempuh perjalanan menuju pulau mangir hanya sekitar 15 menit.. ini dia foto saya dan teman-teman di pulau mangir sunset di perahu ketika pulang dari pulau mangir Waktu malam hari saya dan teman2 BBQ an dan pihak villa memang telah menyediakan tempat bbq bagi pengunjung yang ingin menggunakannya. Makanannya bisa bawa sendiri atau minta pihak villa untuk menyediakannya. Waktu itu kami bawa sendiri beberapa bahan2 untuk bbq.. konsentrasi bakar bratwurst nya biar gak gosong setelah makan malam saya dan teman2 coba untuk menerbangkan lampion di pinggir pantai HARI TERAKHIR DI HONJE ECOLODGE! Di hari terkahir, saya dan teman-teman tidak ada aktivitas selain leyeh-leyeh dan menikmati pemandangan di sekitaran villa breakfast dihari terakhir pasukan berani mati, kayaking gak pake life jacket DAN WAKTU PULANG TIBA................. Sedih rasanyaa meninggalkan HONJE ECOLODGE, karena tempat ini sungguh mencuri hati saya dan teman-teman.. Dan saya berjanji untuk mengunjugi tempat ini kembali di lain waktu... SALAM HONJE!