Search the Community

Showing results for tags 'Jepang'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Barok
  • mmoahgoodcoins

Found 294 results

  1. Anda seorang yang menyukai cerita-cerita perang, cukup tertarik dengan sejarah, dan berencana jalan-jalan ke Tokyo dalam waktu dekat? Baiklah, museum Samurai yang terletak di Kabukicho, Shinjuku adalah tempat yang tepat untuk anda kunjungi. Buat anda para sejarawan ‘serius’ atau bahkan kolektor pedang, sebenarnya untuk rujukan yang lebih komplet dan detail anda bisa mengunjungi National museum di Taito atau Sword Museum di Yoyogi. Namun bagi anda para traveller yang mencari penjelasan ringkas ditengah kota Tokyo yang cukup bernuansa ‘medsosable’, yup datanglah ke Samurai museum. Gak akan nyesel deh hehehe.. Baiklah, museum ini terdiri atas dua lantai yang masing-masing lantai terbagi dalam beberapa area. Lantai satu-tempat dimana semua bermula-berisi deretan yoroi (baju zirah), ada yang asli dan (kebanyakan) replika-yang dipakai oleh para samurai diwaktu yang berbeda-sejarah para samurai terbentang selama kurang lebih 800 tahun yang terbagi dalam beberapa jaman seperti jaman Kamakura, dan terutama era Muromachi (1336-1573), dan Edo (1600-1868)-dengan derajat yang berbeda sesuai jenjang kepangkatan mereka. Bagi para bangsawan, jenderal, dan kalangan atas lainnya tentu bahan-bahan yang digunakan untuk membuat zirah-zirah tersebut lebih kuat dengan warna-warni dan relief yang menunjukan tingginya derajat mereka. Untuk para prajurit, pastinya lebih sederhana dan minim relief. Oh ya, untuk menikmati dan memahami secara utuh koleksi-koleksi museum, pihak pengelola menyediakan tour guide yang ‘cukup fasih’bahasa Inggris (walau logat Jepangnya kental banget dan bikin kita susah paham apa yang dia ucapkan :D). Satu tour guide melayani sekitar 15 pengunjung untuk satu sesi tour selama kira2 dua jam. Waktu kami (saya, istri dan dua anak saya) tiba sudah ada sekitar 12 orang yang stand by menunggu kuota pengunjung terpenuhi. Pas. Setelah menyelesaikan ‘admission fee’ di reception kami memperoleh tiket dan siap diantar mengelilingi oleh Kyoko, tour guide kami hari itu. Sekedar info, harga tiket masuk atau admission fee disini memang relative mahal dibanding museum-museum pada umumnya. Untuk dewasa, dibanderol 1.900 Yen, usia 12 tahun kebawah 900 Yen, 3 tahun kebawah bebas biaya masuk. Tapi percayalah, gak rugi deh untuk mampir kesini. Lanjut kelantai dua, sebelum memasuki ruang-ruang pamer kita diwajibkan mencopot alas kaki sebelum memasuki area ruang display. Bicara ruang display saya cukup kagum dengan perancang museum ini. Nuansa tradisional yang dihadirkan lewat arsitektur jepang kuno yang bernuansa kayu, pernik-pernik seperti tatami, lampion, lukisan, dengan tata lampu yang redup diperkuat dengan lagu-lagu tradisional Jepang yang diputar lirih. Benar-benar membangun suasana yang oke banget. Ruang pertama yang kami datangi adalah ruang pedang yang berisi aneka pedang katana dan senjata-senjata bilah lainnya (tombak, pedang pendek, pisau, anak panah, tombak pendek, sampai golok besar yang khusus dipergunakan untuk menyerang kaki kuda dalam pertempuran). Kyoko, sang tour leader secara fasih menjelaskan kegunaan dan perkembangan teknologi pembuatan bilah pedang termasuk peralatan-peralatan pendukungnya seperti helm pelindung kepala saat perang berlangsung, yang semakin maju seiring berkembangnya jaman. Seraya juga fasih menceritakan beberapa pertempuran besar yang melibatkan dunia samurai, yaitu perang Sekigahara dan pertempuran melawan invasi bangsa Mongol, yang masing-masing diabadikan dalam lukisan kuno yang dipajang dalam kotak kaca. Sayangnya lukisan itu tidak boleh difoto entah kenapa-saya juga gak nanya, karena lebih tertarik memperhatikan kecantikan Kyoko dan koleksi senjata dalam museum hehehe. Dari penjelasan Kyoko pula saya baru tahu bahwa para samurai tidak selalu identic dengan pedang, ada beberapa samurai yang terkanal sebagai ‘si jago memanah’, bahkan dijaman yang lebih modern, saat senapan matchlock dipergunakan secara luas dalam berbagai pertempuran di Jepang, ada beberapa samurai yang terkenal sebagai ‘jago tembak’, salah satunya Sakatomo Ryoma, samurai terkenal dari daerah Sochi. Sesi keliling terus berlanjut dan diakhiri dengan penjelasan tebntang berakhirnya era samurai semenjak restorasi Meiji yang membawa Jepang kepada ‘abad perubahan’ dimana mereka mulai membuka diri pada pengaruh-pengaruh asing dan memulai era industrialisasi. Kyoko menjelaskan sejarah singkat tokoh-tokoh terkenal dalam dunia samurai, hingga tokoh-tokoh yang membawa Jepang menuju abad modern. Selesai sesi ini kita boleh loh mencoba yoroi, lengkap dengan helm dan pedangnya. Bahkan kalau mau merogoh kocek sedikit lebih dalam, anda dan keluarga bias dirias berdandan ala para shogun atau daimyo tempo dulu unbtuk kemudian diabadikan oleh juru potret professional. Ada pula kursus singkat kaligrafi, ilmu pedang, dan menggambar pada hari-hari dan jam tertentu. Berhubung masih banyak tempat yang harus saya datangi, terpaksa saya skip deh bonus-bonusnya. Cukup foto sekali bergaya komandan samurai dan belanja-belanja dikit di souvenir shopnya. Pedang asli katana dengan kualitas bilah premium juga dijual loh disitu. Tertarik juga sih Cuma bingiung bawa masuknya aja ke Indonesia. Sekian laporan singkat saya dari museum Samurai, Shinjuku, Tokyo. Untuk yang Tanya-tanya arah untuk sampai kesana, saya sertakan link dibawah berikut untuk
  2. Hi, aku lagi cari teman travelling ke Jepang kira-kira tanggal 9-15 Desember 2018. Nanti nginep di hostfam, kita bisa cari bareng-bareng di Couchsurfing. Rencananya mau ke Disneyland, Lake Kawaguchiko (Fuji), Ueno Zoo, dll Kalau tertarik bisa contact ke ID LINE aleynazhr, don’t hestitate to contact me ya! Kalau bisa secepatnya, mumpung ada promo dari Airasia! FYI, aku mahasiswi, umur 19 tahun. Kalau bisa travelmatenya juga seumuran, tapi kalo engga, juga gapapa!
  3. DAY 4 TOYAMA - KYOTO Hari ini bangun agak siang , karena habis cape hari sebelumnya pulang sampai hotel jam 11 malam . Begitu bangun , siap-siap semua barang , dan langsung check out dari hotel. Langsung menuju TOYAMA station yang letaknya tidak jauh dari hotel kami menginap. Tiket shinkansen sudah ditangan , karena sudah reservasi dari malam sebelumnya , dan lagi-lagi saya harus reservasi ulang karena kami tiba di station 1 jam lebih awal dari schedule tiket. Dan memang di perbolehkan , jadi tanpa banyak basa-basi atau omelan dari pihak penjaga tiket counter , langsung kami menuju peron shinkansen yang menuju ke KYOTO. Seperti biasa , sesampainya di Kyoto Station , langsung saya buka google maps untuk mencari hotel yang sudah kami booking sebelumnya di agoda. Yaitu Hotel DAIWA ROYNET HOTEL KYOTO HACHIJOGUCHI selama 3 malam . Letaknya tak jauh ( 8 menit an jalan kaki ) dari exit Hachijoguchi Kyoto Station yang sangat besar. Ada banyak exit di KYOTO station ini , jadi sebelum mencari hotel sebaiknya cari tahu dulu exit mana yang terdekat dari hotel kalian. Seperti biasa titip koper , dan kami dapat kabar baik bahwa kamar kami di upgrade ke yang lebih besar...horeeee...thanks Daiwa Roynet Hachijoguchi ! Hari pertama di kyoto , saya langsung menuju Kiyomizudera dengan naik bus nomor 101 dari depan Kyoto Station ( central exit ) , dan turun di GOJOZAKA. Semua perjalanan bus saya memakai pasmo card. Masuk dari pintu tengah , ketika turun lalu tap pasmo dan keluar dari depan . Dari GOJOZAKA bus stop , kami berjalan kaki mendaki ke kuil Kiyomizudera. Kami ambil jalur kiri untuk mendaki . Kuil Kiyomizudera berada paling atas , dan kita harus bayar tiket masuk untuk masuk ke dalamnya. Sayang kuil ini sedang dalam restorasi , jadi tertutup oleh kain dari luar. Jadi tidak terlalu amazing bagi saya penampakan luar dari kuil Kiyomizudera ini . Beberapa saat dari sana , kami turun berjalan sambil menikmati toko-toko di sepanjang perjalanan dan mencoba street food yang banyak dijajakan . Setelah dari kuil Kiyomizudera , kami berjalan kaki menuju GION , dan sampai GION sekitar jam 1730 . Masih terang . Di Japan jam 19 pun masih terang loh .... mulai gelap sekitar 1930 . Dan saat mulai agak gelap baru tampak beberapa GEISHA / MAIKO keluar berjalan cepat masuk / keluar dari salah satu tempat makan di sekitar GION. Bagi saya GION tidak banyak hal menarik untuk dilihat , hanya saat-saat pada saat GEISHA / MAIKO saja menampakan diri , para touris terlihat heboh mengabadikan mereka, walau mereka tampaknya tidak perduli dan berjalan sangatcepat untuk menghindari para paparazi :) termasuk saya . Sepulangnya dari GION , kami berjalan kaki menuju GION Shirakawa untuk sekedar menghabiskan malam dan menikmati malam di KYOTO , dan kami cukup puas melihat aliran sungai yang indah dan bersih di daerah yang dipenuhi restoran-restoran ini. Dan setelahnya , kami berjalan kaki ke station subway terdekat dan kembali ke KYOTO station ( hotel ) DAY 5 ARASHIYAMA ( KYOTO ) & PHILOSOPHER'S WALK Perjalanan hari ini ke Arashiyama . Naik kereta JR SAGANO , berhenti di SAGA ARASHIYAMA station. Exit station langsung belok kanan ke arah Togetsu bridge. Disebelah Saga Arashiyama ada Saga Torokko Station untuk naik SAGANO SCENIC RAILWAY. Saya memutuskan untuk langsung dulu ke Togetsu bridge. Berjalan melewati perumahan2 serta toko-toko , dan juga sempat melihat ada OWL cafe di lt2 salah satu gedung pertokoan . Tak lama sekitar 20 menitan kami sampai di togetsu bridge dan berfoto-foto dari pinggir sungai dan jembatan.Menurut saya Arashiyama ini sangat indah di sekitar togetsu bridge ini, sehingga saya dan keluarga agak lama menghabiskan waktu untuk sekedar duduk-duduk sambil menikmati cemilan2 dan udara sejuk di sana. Setelah puas nongkrong dan berfoto , kami lanjutkan menyeberangi jembatan togetsu dan langsung ke kanan untuk mendaki Iwatayama Monkey Forest dengan membeli tiket naik. Hiking sampai dengan tempat monyet tidak begitu susah, sekitar 20 menit jalan santai kita bisa sampai ke puncaknya . Disana kita bisa menikmati pemandangan Kyoto dari atas serta memberi makan monyet-monyet dari dalam rumah yang sudah disediakan dengan membeli pakan monyet di sana. Puas bermain di monkey forest sekitar 1 jam lebih kami kembali turun , dan sesampainya di bawah , pinggir sungai dekat togetsu bridge saya melihat ada yang menawarkan Hozugawa river cruise . Lalu saya putuskan untuk membeli tiket nya ...bagus menurut saya view nya jadi saya pikir ya sudah lah..sudah kepalang ke Arashiyama nikmati saja sebisa mungkin River cruise yang kami naik ini hanya sekitar 30 menit sd 1 jam , dan hanya menyusuri sungai yang tenang arusnya dan berputar kembali ke tempat semula kita naik. Beda dengan River cruise yang jika kita naik dari Kameoka loh ya...Kalau dari Kameoka saya lihat lebih ekstrem dan menyusuri arus yang lumayan deras ( mirip-mirip arung jeram ) dan perjalanan sekitar 2 jam . Ini lebih seru keliataannya untuk teman-teman yang berjiwa adventure sebenarnya , namun karena saya beserta anak-anak kecil saya putuskan untuk naik yang arus nya tenang saja. Untuk harga tiketnya tentunya juga berbeda jauh antara keduanya. Di tengah perjalanan juga ada sebuah perahu yang menawarkan cemilan untuk kita yang sedang di dalam perahu..cukup unik. Pemandangan sekitar sungai juga cukup indah. Nah, sesudah kami turun perahu , kami lanjut ke arah hutan bambu yang sering kita lihat di FR di sini . Banyak turis di hutan bambu ini dibandingkan dengan spot lainnya . Menurut saya sih hutan bambu ini ya biasa saja ..namun karena begitu ngetop nya maka kami singgah juga hehehe. Jauh lebih bagus pemandangan sungai sekitar togetsu bridge dan river cruise. Lalu sekedar lewat sambil berjalan balik ke arah Saga Arashiyama station , kami pun akhirnya masuk ke Saga Torokko station, dan mencoba pula naik Sagano Scenic Railway. Menurut saya juga loh ya....view dari sagano train ini juga kalah dibandingkan sekitar sungai togetsu bridge, karena kereta begitu cepat berjalan dan keluar masuk terowongan . Jadi feel untuk menikmati nya belum sampai ON sudah masuk terowongan lagi. Itu aja kami dapat tempat di gerbong yang terbuka . FYI tempat duduk di gerbong terbuka ini terbatas ( hanya 1 gerbong ). Jika kita berada di gerbong tertutup akan lebih tidak enak lagi untuk menikmati pemandangan di luar . Mungkin jika kita pergi saat autumn atau sakura , sagano scenic railway ini akan terasa beda ( lebih bagus ) , namun jika saat summer seperti saya , harga tiket tidak sebanding dengan kepuasannya . Mending nongkrong di pinggir sungai togetsu bridge ! Setelah sekitar 20 menit sampai di Kameoka Torokko Station. Keluar Kameoka Torokko station kita harus berjalan kaki menuju Umahori Station sekitar 15 menit. Ikuti saja penunjuk arah yang diberikan. Nah di sini pemandangan agak lumayan, dan berjalan kaki dari Kameoka ke Umahori JR station juga merupakan kenikmatan tersendiri ... Dari Umahori station ini kami langsung menuju Philosopher's walk. Start awal dari Nanenji Temple menyusuri full Philisopher path ke arah Ginkakuji temple agak jauh ternyata . Sekitar 1 jam rasanya jalan santai . Jalanan ini tidak begitu besar , menyusuri kali kecil ,dan di sekitarnya kiri kanan adalah komplek perumahan mewah orang Kyoto. Rumah nya besar-besar dengan taman bernuansa jepang dan beberapa mobil mewah seperti jaguar terparkir . Kami start sekitar jam 17 lewat dan sampai di ujung jalan ( GINKAKUJI sudah tutup saat itu ) sekitar jam 1830. Puas berjalan , kami mencari JR station terdekat dan ternyata sangat jauh Kami sudah mencoba ingin naik bus untuk kembali ke Kyoto station namun jadwal bus tercantum terakhir sekitar jam 1830 kalau tidak salah ..jadi sambil jalan santai dan menikmati pemandangan , kami berjalan melewati Kyoto University dan akhir nya menemukan JR station untuk kembali ke Kyoto station.
  4. Hi...ini sekilas perjalanan saya dan keluarga selama 13 hari di Jepang. Semoga bermanfaat bagi teman-teman yang akan berkunjung ke sana . Bagi saya ini perjalanan kedua ke Jepang sejak 2016 lalu. Semua perjalanan saya , saya beranikan diri untuk backpacker bersama keluarga dengan bantuan info-info dari googling dan terutama forum di jalan2.com ini. Jadi saya merasa ada kewajiban khusus untukk share pengalaman saya backpacker bersama keluarga di forum ini untuk membantu teman-teman lain juga untuk memberanikan diri melalukan perjalanan tanpa tour/travel ke Jepang. Semoga bermanfaat ! Persiapan Tentunya hal pertama yang saya lakukan adalah hunting tiket pesawat . Setelah berminggu-minggu terus buka web airlines, dan pergi ke berbagai macam travel fair. Akhirnya saya membeli tiket pesawat di TRAVEL juga ...hahaha. Saat itu ada travel fair yang berlangsung di JCC , namun karena saya enggan untuk kesana antri dari subuh2 ( menurut cerita kebanyakan orang ) untuk dapat tiket promo , so saya mencoba telpon salah satu travel di Jakarta , dan ternyata jawabannya " Promo di sana berlaku juga kok di kantor kami Pak ! What....????!! kabar gembira pertama datang ! Namun saya masih ragu karena harga tiket masih diluar budget Hari itu juga setelah makan siang di kantor , masuklah sms dari salah satu CC mengenai promo cash back untuk travel fair JCC yang sedang berlangsung ......what ??? Ini pertanda nih dalam hati saya hahahaha...saya berpikir , "Ok..jika cash back ini berlaku juga di kantor travel tsb , akan saya selon aja beli . Lalu saya langsung telpon lagi ke travel tsb , dan ternyata jawabannya " Ya Pak..berlaku juga kok promo CC itu ...".....Kabar gembira kedua Tanpa pikir panjang langsung saya book , dan sore itu juga saya tebus tiketnya ke kantor travel tsb yang tak jauh dari kantor saya. Akhirnya saya dapatkan tiket GARUDA INDONESIA , airlines kebanggaan Indonesia di tangan , dan dengan hati yang gembira saya kabarkan berita baik ini ke keluarga saya ..HEHEHE. Dalam pikiran saya untung juga saya tidak pergi ke travel fair , sudah jauh tempatnya , antri dari subuh, dan juga bayar lagi masuknya , nah ini tanpa antri dan mudah bisa mendapatkan promo yang sama di kantor travel tersebut . Ini menjadi pengalaman bagi saya dan saya juga bagikan ke teman-teman untuk selalu mengecek promo yang berlaku di kantor travel yang berpartisipasi di fair tersebut . BTW, tiket sudah saya dapatkan kira-kira 8 bulan sebelum hari H tanggal 4 Juni 2018. Dalam rentang waktu tersebut , saya mengurus VISA JAPAN , booking hotel-hotel di AGODA dan membaca-baca google serta forum ini untuk tempat wisata di sana yang bagus-bagus serta menyusun itinerary kami . Awalnya Alpine route tidak ada di itinerary kami. Cuma Tokyo - Osaka- Kyoto - Tokyo. Namun dengan semangat membaca pengalaman2 teman-teman dan hasil googling japan-guide , serta tripadvisor , selang beberapa bulan sebelum hari H , saya menemukan Tateyama Kurobe Alpine Route yang menurut saya sangat amazing ( hanya satu-satu nya snow wall di dunia ..katanya loh ; ) Langsung saya obrak abrik itinerary kami , saya bertekad wajib untuk ke sana ! Dan mencari tahu bagaimana, berapa harga tiketnya dan sebagainya ), bahkan saya harus meng cancel beberapa malam hotel di agoda untuk mengganti hotel baru di TOYAMA demi ke Alpine route ini. Singkat kata jadi lah itinerary saya seperti di judul saya di atas . Sisa beberapa bulan saya terus menggali info dan menyusun rincian ititenary yang lebih akurat , serta membeli online berbagai macam tiket yang bias dibeli secara online seperti Universal Studios beserta Express Pass 7 nya , Tiket Disneyland , dan tentunya JR PASS 14 days. Untuk tiket Alpine route , saya email ke CS pengelola web Tateyama Kurobe Alpine Route dan mereka jawab tanggal itu tidak begitu ramai, dan saya tidak perlu booking , tinggal langsung saya beli di tiket-tiket counter yang sesuai web mereka. Lagipula tiket terusan (option ticket) 9000 YEN, dari TOYAMA - ALPINE ROUTE - TOYAMA , tidak ada bisa dibeli secara online. So , ya sudah....saya percaya dengan jawaban orang Jepang itu . Oh ya...perjalanan kali ini saya tidak sewa WIFI JEPANG , namun langsung beli paket roaming 1 BULAN 5GB , karena saya memakai TEL*****L. Internet wajib selama perjalanan di Jepang , karena kita butuh HYPERDIA dan GOODLE MAPS. Hari demi hari persiapan akhir , sampailah pada tanggal 4 JUNI . DAY 1 Penerbangan JAKARTA - HANEDA Tak banyak cerita menarik di sini , karena berangkat dari Jakarta jam 23:40 dan tiba di Haneda pagi sekitar jam 7. Hanya sebelum itu memang tersiar kabar santer bahwa pilot GARUDA akan melakukan demo mogok kerja . Haizzz ini yang bikin deg-deg an hari-hari sebelumnya. Yah..semoga mereka bisa menyelesaikan permasalahan mereka tanpa mogok kerja deh ya.. karena ini menyangkut nama baik perusahaan dan Negara kita juga . Kalau mereka mogok , maka mereka pilot sendiri yang rugi kan kalau semua sudah tidak percaya GARUDA INDONESIA lagi. Loh..jadi curcol Anyway , pelayanan GA sangat baik di pesawat , pesawat juga bagus , dan flight ON TIME Maju terus Garuda Indonesia ! DAY 2 TOKYO Sesampainya di HANEDA AIRPORT , kami langsung menukarkan JR PASS kami di bandara ( Kantor JR EAST HANEDA ) , serta tak lupa membeli tiket OPTION ( terusan ) Tateyama Kurobe Alpine Route seharga Y9000 untuk dewasa , dana anak2 Y4500. Tak lupa juga untuk melengkapi perjalanan kami , saya juga membeli PASMO CARD untuk saya beserta istri serta kedua anak saya . PASMO CARD mungkin sudah banyak yang tahu , jadi saya tak uraikan lebih lanjut. Namun JR pass dan PASMO ini menurut saya sudah cukup untuk melakukan perjalanan seantero JAPAN , tidak usah membeli kartu2 pass yang lain yang banyak macamnya di berbagai kota di JAPAN. Dengan bermodal JR PASS, kami dapat naik TOKYO MONORAIL menuju HAMAMATSUCHO secara free, dan lanjut dari sana memakai JR line menuju AKIHABARA dan sambung lagi ke daerah KAMEIDO dimana hotel kami berada. ( MY STAYS KAMEIDO ) Dari Kameido Station ke hotel tersebut sekitar 15 menit jalan kaki , agak jauh memang buat geret2 koper sambal pakai backpack 60 liter hahhaha...namun semua perjalanan dari Haneda menuju Kameido station free dicover JR PASS. Itu kelebihannya bagi yang bisa memanfaatkan jalur JR. Tentunya kami tidak bisa check in , karena jam check in jam 15, so kami titip semua bagasi kami ke front desk , dan langsung menuju ROPONGGI dan malamnya ke daerah GINZA. 2 Tahun lalu kami sudah menjelajah hampir semua TOKYO district dan FUJI HAKONE , jadi kali ini Tokyo tidak banyak yang kami rencanakan untuk kunjungi .Hanya ROPONGGI dan GINZA ini yang kami belum pernah , jadi kami memutuskan ke sana. ROPONGGI HILLS tak banyak yang menarik sih menurut saya , hanya untuk shopping dan melihat LABA-LABA besar di Roponggi Hills dan stasiun TV ASAHI . Sesudah dari GINZA, kami juga sempat pergi dan masuk ke salah satu bagian taman dari Tokyo Imperial Palace untuk sekedar menikmati dan menghabiskan waktu sore, yang mana ternyata sangat luas dan melelahkan karena ternyata kami tidak bisa melihat Imperial Palace nya sama sekali dari taman tersebut , ( kemungkinan saya salah masuk bagian dari salah satu taman istana kali ya .....) Lelah mengitari taman, kami pulang ke hotel . DAY 2 TOKYO - TOYAMA Malam sebelumnya , saya sudah reservasi ticket shinkansen TOKYO - TOYAMA , tentunya memakai JR PASS, untuk kereta sekitar jam 9 an. Namun hari kedua ini berhubung masih semangat ternyata saya dan keluarga bangun pagi sekitar jam 6 . Karena memang sengaja tidak pesan breakfast di hotel , biar cepat dan langsung kami check out sekitar jam 7 an dan membeli sarapan di luar . Sesampainya di Tokyo station , berhubung jam keberangkatan masih lama , maka saya masuk lagi ke kantor ticket shinkansen dan memajukan jam keberangkatan kami , dan ternyata memang diperbolehkan . Jadi kami berangkat ke TOYAMA lebih pagi 1 jam an. Untung bagi kami , karena bisa sampai TOYAMA lebih pagi, daripada menunggu di stasiun kereta TOKYO Sesampainya di TOYAMA , seperti biasa kami mencari lokasi hotel kami ( APA VILLA HOTEL TOYAMA ) melalui googlemaps, dan ternyata cuma perlu 5 menit jalan dari Toyama Station. Titip koper lagi di front desk , dan langsung mencari maps kota TOYAMA dan kami langsung jalan kaki untuk explore kota TOYAMA tersebut . Tempat yang kami kunjungi pertama adalah TOYAMA castle dimana kami bisa masuk melihat2 ke dalam castle dan naik ke puncak castle nya . Castle ini sudah dijadikan museum dan tentunya untuk masuk harus membeli tiket. Cukup menarik di dalamnya walaupun kecil . Pulang dari sana kami berjalan kaki melewati beberapa shrines ( kuil ) kecil sepanjang perjalanan. Sebenarnya kami rencanakan untuk sewa sepeda dimana banyak tempat penyewaan sepeda di TOYAMA . Selagi bingung melihat2 mesin nya dan cara menyewa sepeda , tiba2 ada seorang bapak2 ramah berkata dalam Bahasa Inggris ke saya , singkatnya " Sepertinya kamu butuh suatu kartu untuk dapat meminjam sepeda yang terparkir ini , memang kelihatannya sederhana tapi system nya yang agak sulit untuk penyewaan sepeda di TOYAMA ini " . Ternyata Bapak ini obrol punya obrol juga penduduk TOYAMA dan dia juga tidak tahu bagaimana system sewa sepeda nya untuk turis ....HAHAHA...tapi minimal bapak ini sudah ramah sekali mencoba membantu saya yang sedang mencoba pakai kartu pasmo untuk membuka kunci sepeda . WKKWKWK.....Akhirnya saya menyerah dan selama di TOYAMA menggunakan kedua kaki untuk menjelajah . Makan malam kami masuk ke dalam suatu plaza , dimana beruntungnya sedang ada seorang "MAIKO" ( entah benar MAIKO atau GEIHA istilahnya ) ramah yang mau kami ajak berfoto . Sesudah itu kami langsung pulang karena mau mempersiapkan fisik untuk besok kami menjelajah KUROBE ALPINE route yang mana merupakan tujuan utama kami ke JEPANG ini. DAY 3 TOYAMA - TATEYAMA KUROBE ALPINE ROUTE - NAGANO - TOYAMA Bangun pagi dengan semangat 2018, sekitar jam 5.30 , karena ini lah tujuan utama travelling kami kali ini. Untuk keberangkatan pertama dari station DENTETSU TOYAMA ( letaknya pas disebelah nya station TOYAMA , yang merupakan station pemberhentian shinkansen dari tokyo station) kalau saya tidak salah ingat sejak jam 6 pagi sudah ada . Namun setelah berberes , bangunin anak-anak yang agak susah dan beli sarapan seadanya dulu di LAWSON dan sejenisnya yang banyak berterbaran di pelosok Jepang , maka kami sampai di station Dentetsu Toyama sekitar jam 6.30. Kami tukarkan voucher Tateyama Kurobe Options yang dibeli di kantor JR EAST HANEDA dengan tiket aslinya , dan langsung kami disuruh antri untuk naik kereta dari DENTETSU TOYAMA menuju TATEYAMA station menggunakan kereta CHIHO RAILWAYS. Tepat jam 7 pagi , kereta berangkat. BTW, saya anjurkan sepagi mungkin kalian berangkat dari DENTETSU TOYAMA , karena Alpine route ini really amazing dan seharian pun kita akan merasa kurang waktunya. Di akhir FR cerita ini , kalian akan tau kenapa saya bilang 1 harian pun akan kurang ...Oh ya sehari sebelumnya juga saya sudah reservasi tiket shinkansen dari NAGANO kembali menuju TOYAMA sekitar jam 1800. Berikut jalur TATEYAMA KUROBE ALPINE ROUTE ( untuk lebih jelas nya kita dapat mengakses web resmi dari Alpine route ini, karena banyak alternatif yang sesuai waktu dan itinerary kita ) https://www.alpen-route.com/en/ Namun saya mengambil jalur sesuai tiket option route 9000 YEN adults ini, yaitu dari TOYAMA - ALPINE ROUTE - NAGANO . Bisa juga tiket ini digunakan terbalik jalurnya NAGANO _ ALPINE ROUTE - TOYAMA. Namun karena sesudahnya saya ingin ke KYOTO , maka saya pilih base di TOYAMA. MOhon diperhatikan tiket ini hanya one way , jadi tidak bisa kembali melalui jalur yang sama menuju tempat asal. Ada juga pilihan round way TOYAMA - MURODO - KUROBEDAIRA ( KUROBE DAM ) - TOYAMA. Semua bisa kalian lihat di web resminya. Namun saya sih anjurkan ambil yang one way dari kiri ke kanan atau dari kanan ke kiri , lalu kembali menggunakan shinkansen untuk balik ke TOYAMA atau NAGANO. Berikut pemandangan selama perjalanan dari dentetsu toyama ke tateyama, menggunakan TOYAMA CHIHO RAILWAY. Banyak anak-anak sekolah juga yang sedang berangkat ke sekolah saat itu yang jadi pemandangan yang menarik . Ternyata sekolah di Jepang masuknya agak siang ya..mungkin sekitar jam 8 atau 830 , karena mereka masih terlihat santai sekitar jam 730 an. Saya juga merasa masuk sekolah di Indonesia rasanya terlalu pagi jam 650 , sehingga banyak anak-anak masih mengantuk di jam pertama pelajaran sehingga tidak efektif . IMHO . Sepanjang perjalanan disuguhi view semacam ini ...oh indahnya hidup . Mungkin bagi anak-anak sekolah di sana naik kereta dengan pemandangan seperti ini sudah biasa dan melihat saya norak berfoto-foto ...hahhaha. Namun beruntung mereka memiliki kota/ kampung halaman seindah dan sesegar udara di sini. Setelah melewati beberapa station kecil yang sudah tampak tua( tidak seperti station-station yang kita lihat selama perjalanan shinkansen maupun di tokyo ), 1 jam tepat ( di Jepang semua serba on time pas-pas-pas waktunya ) maka kami sampai di TATEYAMA station . TATEYAMA STATION - BIJODAIRA( menggunakan TATEYAMA CABLE CAR )===> mohon maaf banyak picture saya ga bisa berhasil UPLOAD ( UPLOAD FAILED ) jadi mungkin ada gambar yang penting untuk menggambarkan arah namun tidak bisa diupload , entah kenapa ...maklum agak GAPTEK nih saya... Cable car ini juga memasuki terowongan, dan lama perjalanan 7 menit kami sampai di BIJODAIRA station . Dari station sana sebenarnya saya baca di maps kita bisa menelusuri pohon pinus , dulu sebelum menuju MIDAGAHARA. Namun saya tanya ke petugas dimana track ke hutan pinus , beliau menjawab tutup dengan menyilangkan tangan di depan dada nya, dan berkata sedang tidak aman track ke hutan pinus. Saya sih percaya dengan tingkat keamanan di Jepang. Apa yang mereka bilang tidak aman pasti tidak aman , kita jangan nekat wkwkkwkw. Dari station Bijodaira ada 2 jalur antrian ....jangan sampai salah ! Saya hampir mengantri di antrian yang langsung ke MURODO !!! Haizzz karena mengikuti gerombolan orang terbanyak dan ternyata mereka gerombolan tour dari HONGKONG jadi mungkin mereka terkejar waktu jadi langsung ke MURODO. Untungnya saya berbekal map di atas , jadi tahu tujuan selanjutnya jadi langsung pindah antrian yang paling kiri ( kalau ga salah tulisannya STOP OVER )...nah ini yang transit dulu di MIDAGAHARA. Beruntungnya saya sadar kesalahan fatal ini, karena jika saya langsung ke MURODO , saya tidak diperbolehkan balik lagi ke MIDAGAHARA . Setelah liat-liat toko souvenir sebentar , kami disuruh masuk ke BUS TATEYAMA HIGHLAND BUS menuju MIDAGAHARA. BUS dari BIJODAIRA ke MIDAGAHARA hanya beberapa orang saja didalamnya, serasa bus privat ( paling 10 orang hehhehe), jadi kami bebas memilih seat yang paling nyaman dan bagus untuk melihat pemandangan . Kemungkinan karena kami pergi ke sana bukan saat weekend dan high season , jadi selama perjalanan Alpine route ini kami sangat puas dan nyaman karena tidak banyak orang ... NAMUN ada kekurangannya juga tidak banyak orang ini....cerita agak membuat ciut hati menyusul hehhehe. Selama perjalanan kami disuguhi pemandangan hijau dan puncak gunung yang ada es nya ..benar-benar seperti di ALPINE SWISS ;). Bus pakai penjelasan dari TV memakai bahasa inggris juga , dan berhenti di beberapa titik yang dianggap bagus, seperti air terjun dan 1 pohon yang dianggap penting ( saya lupa namanya ) . Perjalanan sekitar 30 menit tak terasa karena disuguhi pemandangan sebagus ini . Tibalah kami di MIDAGAHARA 1930m. Turun dari bus.......lebih AMAZING lagi view nya...dan lagi kami bisa bersentuhan langsung dengan salju yang banyak , dan bisa menginjakan kaki di atas salju dan bermain-main . VIEW nya TOP ! Di sana ada 1 station kecil dengan petugas yang menanyakan jam berapa kami mau berangkat ke MURODO , dan kami bilang 1 jam lagi ..lalu di catat oleh petugas tersebut. 1 JAM puas kami bermain salju dan foto-foto , karena memang lokasi tidak begitu luas untuk di explor karena ada pembatas tali dimana kami tidak boleh over pass. Setelah 1 jam berangkatlah bus TATEYAMA HIGHLAND BUS kami langsung menuju MURODO ( entah kenapa tidak berhenti di TENGUDAIRA sesuai map ). Namun selama perjalanan menuju MURODO kami pikir sebelumnya akan sama view nya dengan sebelumnya, namun SALAH BESAR !!! Makin ke MURODO , es bertambah banyak , view makin indah ! Dan mulai tampak SNOW WALL pendek , dan semakin menuju murodo SNOW WALL bertambah tinggi ...AMAZING !!! MAAF KUOTA UPLOAD PICTURES NYA HABIS ...HHAHAHHAA...lanjut ke topic lanjutan di lapak yang lain ! ya.... SPOILER DIKIT... IMG_4498.AAE
  5. Beberapa minggu pulang dari Korea sekitar akhir November 2017, gw diultimatum sama ortu untuk tidak ke Jepang atau Korsel lagi. Lebih baik umroh atau ke negara lain. Padahal gw masih penasaran dengan musim semi di Jepang. Ya udahlah gw coba melancarkan taktik dengan mengajak ortu gw untuk jalan2 ke Jepang di musim semi 2018. Kebetulan gw agak lowong di akhir bulan April, begitu pula dengan Ibu yg sudah santai dengan pekerjaannya. Nemulah harga tiket JAL pp jakarta-narita Tokyo 5,3 jt. Menurut gw sih udah lumayan harganya, full service airlines sekaligus direct flight. Cuman memang jam keberangkatannya hanya dapat yang pagi. Ya udahlah yaaa.... Di bulan Desember tiket pun terbeli. Setelah itu sambil menunggu urus visa (krn masih pake paspor biasa), gw pun mulai membuat itinerary dan setelah fix lanjut mencicil pesan penginapan. Ortu gw bilang perjalanan ke Jepang ini inginnya sekali aja jadi gw puter otak gimana caranya bisa mendatangi tempat2 yang ok di jepang pada waktu yang tepat pula. Kebanyakan tempat2 yang didatangi berupa taman bunga dan tidak ketinggalan tentunya Tateyama Kurobe Alpine Route. Oleh karena itu, pemilihan tanggal 18-27 April ini banyak dipengaruhi beberapa faktor. Salah satunya rute Tateyama sudah dibuka, ada festival sakura besar di Hirosaki (pengen banget kesini dari dulu), taman bunga ashikaga dan hitachi seaside juga sedang mekar, dan belum dimulainya golden week. Hmmm panjang yaaa cerita awal mulanya, boleh diskip kok hehe langsung baca yg di bawah ini saja ya ^^ 18 April Flight jam 6.15 pagi dari Soetta Terminal 2D. Sampai di Narita jam 4 sore. Cek Imigrasi aman dan lancar tanpa tanya jawab. Setelah itu, sambil ortu istirahat, solat dan bersih2, gw ngurus sim card khusus paket data internet yang sudah dipesan melalui Klook (8 hari 4G/3 GB = Rp. 280.000). Lanjut ke JR office untuk tuker voucher JR pass walaupun baru akan aktivasi di tanggal 20. (Voucher JR pass udah dibeli di Indonesia pesan di Bobobobo). Sekalian juga beli Tateyama Kurobe Alpine Ticket seharga 9000 yen. Setelah itu beli pasmo(seperti e-money utk naik kereta, bis, beli sesuatu di vending machine, bayar di minimart, atau bayar loker)buat ortu dan isi ulang pasmo gw yg lama. Setelah urusan ini itu beres, sebelum ke Shinjuku Express Bus Terminal, kami makan terlebih dahulu di Tentei Tempura dan Soba (halal certified) di lantai 4 terminal 2. Setelah perut terisi, kami ke lantai bawah untuk naik kereta menuju Shinjuku. Sebenarnya banyak pilihan kereta, tapi gw milih yang murah walaupun lama toh gak ngejar waktu juga sih hehe Sekitar jam 8.30 malam, sampailah di Shinjuku setelah transfer dr Nippori. Tadinya pengen mampir ke Tokyo Metropolitan Government Building, tapi ortu masih jetlag kayaknya jadi lgsg aja menunggu di terminal. Nah gw kan gak betah ya anaknya, jadi pas ngelihat ada Don Quijito, setelah memastikan waktu dan tempat naik sleeper bus ke Osaka nanti, gw pun minta izin untuk jalan2 sebentar. Bapak gw akhirnya ikut. Oiya kenapa kami lgsg ke Osaka, dan menggunakan bus malam??? Selain efektif dan efisien yaitu, juga memberikan pengalaman sleeper bus ke ortu. Ternyata mereka senang karena baru pertama kali naik bis seperti itu. Tepat jam 23.30, bus pun datang yang ternyata gak penuh2 amat. Setiap 2 jam sekali, bus pasti akan berhenti di rest area sekitar 20 menit untuk mempersilahkan penumpang ke toilet. 19 April Tepat jam 7 pagi, sampailah kami di Willer terminal Umeda Sky Building. Setelah cuci muka dan ke toilet, kami lanjut ke penginapan untuk titip koper. Dari Umeda Sky Building, jalan kaki ke Osaka Station. Disana saya sempat ke information center untuk membeli Osaka Amazing Pass 1 day yang akan digunakan seharian ini (2500 yen) baik untuk tiket masuk lokasi wisata maupun osaka subway. Pilihan penginapan adalah Osaka Guesthouse Nest (selain dekat JR station =teradacho st, ada pilihan kamar untuk 3-4 orang, harga sesuai kantong juga ). Setelah titip koper, kami lanjut ke Osaka Castle. Sebelum naik ke atas Castle, kami makan bekal dulu di tempat duduk yg ada di halaman depan castle. Harga tiket masuk sudah tercover OAP juga ya... Perjalanan dilanjutkan ke Osakako Station untuk menuju Tempozan Giant Ferris Wheel dan Santa Maria Cruise. Ini juga sama tercover OAP. Menjelang sore, kami memutuskan ke Matsuri Halal Restaurant. Sebenarnya ingin ke tempat lain, tapi terlalu jauh sedangkan kami sudah lapar. Kalau menurut kami sih rasa dan harga kurang sepadan. Rasanya biasa saja kalau dibandingkan makanan halal di resto lain yaa tapi balik lagi tergantung selera loh Malamnya kami ke daerah Sinsekai untuk ke Tsutenkaku Tower. Sama ini juga tercover OAP. Tadinya mau lanjut ke Namba Dotonburi tapi ortu udah ga sanggup dan mengingat juga besok akan ke Kyoto pagi2 jadilah akhirnya kami pulang ke penginapan dan istirahat. 20 April Jam 7 pagi setelah sarapan perbekalan di penginapan, kami menuju Kyoto. Hari ini JR pass sudah mulai diaktifkan. Tujuan pertama di Kyoto adalah Bamboo Forest Arashiyama. Disini kami berhenti di Jr saga arashiyama st krn pakai kereta Jr. Sekitar jam 9 sudah sampai dan kebetulan belum terlalu ramai. 1,5 jam kemudian saat kami akan kembali ke station, tiba2 makin banyak orang dan terutama anak2 sekolah ternyata banyak yang sedang study tour. Di Kyoto ada penyesalan saya yaitu membeli 1 day Kyoto Bus Pass karena kami tidak memaksimalkan penggunaannya. Apalagi harganya sudah naik yaitu 600 yen huhu. Kami hanya memakai sekitar 460 yen aja. Perjalanan dilanjutkan ke Kinkakuji (kuil emas). Ini juga tempatnya ramai dikunjungi orang. Dan cuaca sangat bersahabat bahkan cenderung panas terik. Inginnya minum terus. Mengingat belum makan siang, gw pun mencari resto halal terdekat dan nemu Ayam-Ya yang dekat Karasuma. Ini sebuah keputusan tepat, selain enak harganya juga bersahabat dan yang serve itu 2 perempuan Indonesia jadi nyaman untuk nanya2 menu (berhubung ortu gw suka agak bingung milih menu makan). Kalau kesini kayaknya harus coba spicy miso ramen (ada 3 level dan ayamnya banyak). Ada tempat solatnya pula. Setelah kenyang, kami menuju Fushimi Inari Shrine dengan menggunakan kereta JR juga. Untuk masuk kesini gratis dan kalau sanggup bisa sampai ke atas. Tapiiii ya kami ga sanggup jadi hanya foto2 di dekat gerbang torii saja. Udah cukup puas lah. Sama disini juga ramai dengan turis. Tadinya gw merencanakan ke Nishiki Market dan Gion. Tapi ortu sudah tidak sanggup dan lelah. Pada akhirnya gw putuskan kembali ke Osaka dengan mampir ke Dotonburi sebelum pulang ke penginapan. 21 April Pagi sekitar jam 7, kami check out karena harus pindah kota, yaitu ke Kanazawa. Tercover dengan JR pass naik Thunderbird sekitar 3 jam. Sesampainya di Kanazawa kira2 jam 12an, kami check in di Good Neighbors Hostel yang hanya sekitar 5-7 menit jalan kali dari JR kanazawa station. Selain dekat, disini juga ada kamar khusus ber-3 dengan shared bathroom dan toilet. Ternyata bisa lgsg check in. Setelah istirahat sebentar, jam 1 an, kami pergi ke Kenrokuen Garden. Oiya sebenarnya saya sempat merencanakan ke Shirakawa Go, tapi tampaknya akan sangat melelahkan apalagi besok kami akan berpergian seharian jadi harus menghemat tenaga. Ya sudah akhirnya jalan2 di sekitar Kanazawa dengan 1 day city bus pass (500 yen). Kira2 2 jam kami berkeliling di dalam Kenrokuen Garden ini (tiket masuk 300 yen). Dan masih ada bunga sakura tipe Kikuzakura. Lumayaaan..disini sempet nyoba eskrim berlapis emas karena tahun lalu penasaran hehe mumpung ada yang bantuin ngabisin beli deh walaupun muahaaal hiks Perjalanan lanjut ke Omicho Market. Makan siangnya Seafood dan Vegetable Tempura. Pulangnya beli strawberry yang segar dan manis. Nah ortu udah nyerah nih dan pengen pulang aja istirahat sedangkan gw pengen banget ke 21st Contemporary art Museum (karena tahun lalu mau kesini tapi tutup). Ya udah akhirnya gw jalan sendiri. Tapi gw cuman lihat exhibition yang di luar aja termasuk kolam renang yg terkenal itu karena gratis (haha). Tadinya mau lanjut ke daerah Chaya District (samurai district) tapi entah kenapa rasanya cape banget dan super ngantuk, sehingga gw memutuskan pulang. Waktu sudah menunjukkan pukul 6 sore. Kami pun tidur cepat karena besok pagi sekali harus berangkat. 22 April Bertepatan dengan hari Minggu, jam 6 pagi kami sudah keluar penginapan. Oiya tiket kereta cepat ke Toyama sudah reserve seat sehari sebelumnya. Lamanya hanya sekitar 25 menit. Kenapa ke Toyama? Karena ini adalah salah satu titik awal perjalanan Tateyama Kurobe Alpine Route. Kalau ga dari Toyama ya sebaliknya Nagano. Dari stasiun Toyama, kami menuju ke Dentetsu Toyama station yang hanya berjalan kaki ke gedung sebelah. Dari sini, tiket pass yang sudah dibeli sebelumnya diaktifkan (jadi nanti sampai Nagano station ga usah bayar apa2 lagi). Disini kami menukarkan voucher dan mendapatkan 1 pass yang tidak boleh hilang karena harus selalu ditunjukkan sebelum menaiki transportasi tertentu. Ga usah bingung ketika disini ya karena mmg lagi dibuka rutenya jadi segala petunjuk jelas begitu pula dengan petugasnya helpful banget. Jadi gak akan mungkin kesasar heee Berikut gw kasih gambaran perjalanan ya ya: Dentetsu Toyama-Tateyama (naik kereta lokal sekitar 1 jam, sebaiknya sih dapet duduk ya karena lumayan juga lama) Tateyama-Bijodaira (Tateyama Cable Car). Gak lama sih ini. Bijodaira-Murodo atau snow wall (Highland Bus) jadi di perjalanannya itu makin lama makin naik dan berkelak kelok, kanan kiri itu hutan dengan tumpukan salju. Lamanya naik bus ada 15 menit. Jujur gw agak mabok sih hahaha karena berkelok2nya agak esktrem dan busnya pelan. Begitu sampai di Murodo, kami berjalan kaki di sepanjang jalan dengan dinding salju yang saat itu paling tinggi 17 meter. Bisa juga jalan melalui jalanan berlapis salju (tapi karena gw masih trauma jatuh di tahun lalu, yg baca FR gw pada tau lah yaaa) gw pun memilih jalan di aspal heuheu. Di tempat perberhentian Murodo itu ada 3 lantai, ada restoran, waiting room, jual oleh2, dan di lantai 3 paling atas ada observation desk yang ternyata menuju bukit gitu, jadi bisa main2 salju disini nih. Orang2 yg mau snow boarding juga lewat sini. Daan saat gw mau foto dengan hamparan salju, gw berpegangan erat ke tangan Bapak saking takutnya jatoh Oiya jangan terlena main disini ya kawan, karena kita harus melanjutkan perjalanan. Murodo-Daikanbo (Tateyama Tunnel Trolley Bus) ini menarik sih karena trolley bus ini melewati lorong yang panjang. Berhubung terminal Daikanbo ini kecil dan orangnya banyak, kami langsung ke Kurobedaira. Daikanbo-Kurobedaira (Tateyama Ropeway) ini kereta gantung cukup ngeri sih secara di bawahnya itu lembah/jurang. Mana dipenuh2in gitu pas naik. Tapi untung tidak terlalu lama. Disini kami sempat ke observation deck untuk melihat pemandangan sekitar. Kurobedaira-Kurobeko (Kurobe Cable car) nah dari sini jalan kaki melewati Kurobe Dam. Besar banget sih dan anginnya itu loh lumayan dingiin. Agak jalan kaki tapi diselingi foto2 juga. Kurobe Dam - Ogizawa (Kanden Tunnel Trolley Bus) disini terminal untuk naik bus menuju Nagano. Karena masih termasuk pass, kami naik Alpico Express Bus ke Nagano JR station. Sekitar 1 jam perjalanan. Sampai di Nagano Station, kami kembali ke Kanazawa menggunakan shinkansen sekitar 1 jam perjalanan. Fyi: Tateyama Kurobe Alpine ini cukup menguras tenaga. Ada tempat2 yang harus jalan dan menanjak. Bawa makanan atau cemilan karena restoran ramai. Untuk yang muslim bisa juga bawa bekal saja karena sulit mencari halal food disana. 23 April Hari ini kami pindah kota lagi menuju Aomori. Aomori itu letaknya di utara Jepang dan termasuk Tohoku Region. Untuk ke Aomori, kami harus naik shinkansen, yaitu Kanazawa-Omiya. Omiya-Shin Aomori. Nah waktu transfer di Omiya ini mepet banget cuman 6 menit, mana ada drama salah platform lgi jadilah ketinggalan kereta. Akhirnya reserve seat lagi untuk keberangkatan kereta selanjutnya yaitu 1 jam kemudian. (Kalau jalan sama ortu, gw harus selalu reserve seat). Tapi jadinya duduk agak pisah2, ya sudahlah ga apa2 yg penting cepet nyampe. Total perjalanan sekitar 5 jam. Jam 1an sampailah kami di Shin-Aomori. Berhubung kami menginap dekat Aomori Station, jadi kami naik kereta lokal sekitar 6 menit. Disini kami menginap 1 malam di Iroha Ryokan yang hanya sekitar 5 menit jalan kaki dr station. Berhubung Ryokan, ya ala2 penginapan khas Jepang yang beralaskan tatami. Meski kecil, Ryokan ini bersih dan cukup lengkap. Di dalam kamar sudah disediakan cemilan, teh, kopi,air panas,handuk, dan kimono untuk tidur. Overall, ortu gw seneng banget sih nginep disini hehehe karena berasa seperti di film2 Jepang, sayang cuman semalam. Setelah check in dan solat, kami lgsg berangkat lagi menuju Hirosaki. Sebenarnya ada beberapa jenis kereta, salah satunya kereta dengan waktu tempuh cukup cepat yaitu 30 menit. Tapiii waktunya tidak pas sehingga kami naik kereta lokal sekitar 45 menit (Aomori-Hirosaki). Sesampainya di Hirosaki st., mampir dulu ke Information Center untuk ambil peta Hirosaki Park. Berhubung sedang festival, ada bus lgsg menuju salah satu gate, harga tiketnya 100 yen. Perjalanan naik bus sekitar 10 menit. Begitu sampai di Hirosaki Park, kami piknik dulu makan siang eh sore deng tepatnya di taman yang telah disediakan. Lalu dilanjutkan dengan berkeliling taman yang luas termasuk ke Hirosaki Castle. Untuk masuk kawasan castle ada tiket masuk yaitu 300 yen. Tempatnya luas banget sih dan saran saya lebih baik dateng kesini dari siang menuju malam karena ada light up illumination menjelang malam dan juga ada pasar malam. Yang saya lihat sih kebanyakan turis lokal seperti anak2 sekolah. Turis asingnya agak jarang. Kalaupun ada kebanyakan dari China dan Korea. Akhirnya sekitar jam 7 malam, kami kembali ke penginapan. Seruuu, kalau disuruh ngulang kesana lagi pas musim semi, gw mau2 aja sih hahahaha 24 April Seperti biasa kami check out pagi karena hari ini akan ke Tokyo, yaitu kota terakhir. Selama 3 malam 4 hari kami akan di Tokyo. Perjalanan ditempuh sekitar 4 jam. Oiya di Aomori ini terkenal dengan buah Apelnya. Untuk oleh2 bisa beli jus apel atau makanan olahan dari Apel. Jus apelnya enaaaak banget sampe Ibu saya beli beberapa botol kecil sebagai oleh2 hahahahaha Di Tokyo kami menginap dengan airbnb di daerah Ryogoku. Ini juga cukup nyaman dan ok tempatnya. Hostnya cepat tanggap. Berhubung akan sampai jam 1 sedangkan waktu check ini baru jam 3, tadinya niat titip koper tapi wa si host, ternyata boleh check in lebih awal..yeaay. Nah sebelum ke Ryogoku pasti transfer di Akihabara. Kebetulan ada Coco Curry Halal di dekat station ini. Yaa kami melipir dulu sekalian makan siang. Enaaaaknyaaa (sorry ya yg baca ini lagi puasa hehehe) Sorenya hanya gw dan Bapak yang jalan karena Ibu makin parah flu dan batuknya sehingga memutuskan istirahat aja di kamar. Untuk menghabiskan waktu sore dan malam, gw ngajak Bapak ke Shibuya, Harajuku dan terakhir Odaiba. Oiya jalan sama ortu itu kudu sabar dan jangan bikin mereka kelaperan! 25 April Pas bangun pagi ini, seperti biasa gw cek accuweather dan ternyata hari itu akan hujan seharian. Agak bimbang sih pergi atau enggak ke Hitachi Seaside Park. Gw pun gambling dengan berpikir mungkin kalau udah agak siangan hujannya berhenti. Untuk kesini, naik kereta dari Ueno sekitar 1,5 jam berhenti di Katsuta Station. Lalu dilanjutkan naik bus sekitar 15 menit. Ternyata oh ternyata... selama disana masih hujan disertai angin. Mana gw ga pake jaket, jadi walaupun pake payung tetep basahlah baju, celana, sepatu. Mana ada acara pake kepisah pula dengan ortu Jadi ceritanya untuk menuju miharashi hill yg terdapat hamparan bunga nemophila (baby blue eyes), ada 2 cara yaitu dengan cara berjalan kaki sekitar 15 menit atau naik shuttle bis tapi bayar 300 yen sekali jalan. Nah gw lebih milih jalan dengan alasan ingin lihat taman lainnya sedangkan ortu naik bus itu. Kami pun sepakat untuk bertemu di dekat toilet (sambil menunjukkan peta). Ternyata halte shuttle bus itu beda dengan arah kedatangan gw dan ada 2 toilet. Jadilah gw mencari2 dan bahkan sempat balik lagi ke pintu masuk sambil menunggu. Akhirnya gw memutuskan naik shuttle bus karena kemungkinan mereka nunggu dekat situ. Eeeh bener aja pas gw nyampe, mereka lagi duduk sambil foto2. Sempet khawatir gmn kalau sampe hilang huaaaa Alhamdulillaaah Nah tadinya kan setelah dari Hitachi Seaside Park, kami akan ke Ashikaga Flower Park. Tapi karena basah dan kedinginan dan kayaknya sama aja bohong kalau cuacanya ga mendukung. Akhirnya kami memutuskan pulang. Tapi sebelumnya pas di Ueno kami menyempatkan ke Ameyoko Market untuk beli cemilan dan makan malam. Sekalian pengen nyoba juga halal kebab dan ayam panggang. Herannya pas di Ueno, cuaca cerah dong. Kzl. Pesan moral: percayalah pada perkiraan cuaca di Jepang. Kalau memang hujan besar jangan memaksakan diri untuk berkegiatan di luar karena jadinya percuma kurang menikmati. 26 April Di dalam itinerary yg gw buat, harusnya hari ini ke Kawaguchiko, tapi setelah berunding, kami memutuskan ke Ashikaga Flower Park apalagi hari ini diperkirakan cuaca cerah. Ini keputusan yang sangat tepat karena ortu gw seneng banget ke taman bunga ini. Gw juga sih secara udah pernah ke Kawaguchiko, kalau kesini kan belum hehehe. Untuk kesini jg sama, gw naik kereta dari Ueno ke Oyama lalu dilanjutkan dengan JR Ryomo Line menuju Ashikaga Flower Park Station. Tinggal jalan kaki 3 menit deh. Agak jauh sih ini dari tokyo, total 2 jam lah. Enaknya dari pagi kesini jadi belum terlalu ramai, tapi sebenarnya bisa juga sore menjelang malam karena ada light up illumination. Harga tiket masuknya bervariasi tergantung banyaknya bunga yang sedang mekar. Saat itu harga tiketnya 1000 yen/orang. Sebenarnya tempat ini lumayan luas dan banyak arena untuk duduk2 santai sambil makan siang. Ada juga restoran tapi karena kurang tahu ada halal atau tidak, kami sih bawa bekal. Seru juga makan bekal dengan pemandangan bunga warna warni. Wangi pula. Saking wanginya banyak lebah, tapi tenang aja mereka gak menyengat kok asal kita gak ganggu. Bunga utama disini adalah Wisteria, ada warna putih, ungu, kuning, dan pink. Saat kami datang, yg sedang mekar adalah warna putih dan ungu. Ada 1 pohon wisteria yang paling tua dan besar loh. Bagi pecinta bunga wajib sih kesini!!! Kebanyakan yang kesini orang tua, agak jarang lihat yang muda mudi hehehe. Jangan lupa mencicipi eskrim khas yg konon katanya terbuat dari bunga wisteria ungu. Pulang dari sana, setelah mengantar Ibu ke apartemen, gw dan Bapak lgsg lanjut jalan lagi. Tujuannya sih belanja karena besok hari terakhir huhuhu. Sebelumnya sempat mampir ke Sensoji Temple dan Asakusa. 27 April Ini hari terakhir kami di Jepang. Meski penerbangan masih jam 6 sore, kami memutuskan hanya ke Tokyo Camii sekalian Bapak solat jumat disana. Jadilah kami leyeh2 dan baru check out jam 10. Sebelum ke Tokyo Camii, kami ke Nippori station untuk titip koper karena nantinya kami naik kereta dari Nippori untuk ke Narita. Kami sampai di Tokyo Camii jam 11an dan ternyata waktu solat jumat baru mulai jam 12.45. Dan saat solat jumat tidak ada tempat menunggu untuk wanita. Alhasil saya dan Ibu kembali lagi ke Yoyogi-Uehara St untuk menunggu sambil makan bekal. Agak mepet sih pulangnya karena gw milih naik kereta biasa untuk ke Narita. Untungnya kami sudah web check in sehingga tinggal print boarding pass (secara mandiri) dan setelah itu drop bagasi. Cumaaan pas di imigrasi antriii daaaan gate kami jauuuh sekali, jadi gak sempet tuh yg namanya last minute shopping di airport. Kagak sempet, baru duduk 1 menit udah lgsg dipanggil boarding hahahaha Apps berguna selama trip: -Japan Travel by Navitime. Selain menunjukkan waktu keberangkatan kereta dengan tepat, saat reserve seat shinkansen atau kereta express, bisa sambil menunjukkan ini ke petugas. Sayangnya harus ada konektivitas internet. Tapi kalau udah sebelumnya masuk ke pencarian akan tersimpan kok atau screenshoot aja. -Google Maps. Penting bagi yang suka nyasar dan pengen cari tempat tertentu. Akurat kok ini kalau di Jepang. -google translate. Kalau mau nanya2 ke orang lokal. Atau menerjemahkan tulisan jepan. -Muslim Pro. Bagi yang muslim, untuk arah kiblat dan waktu solat. -traveloka, booking.com, airbnb. Untuk pesan2 penginapan, tiket pesawat Website penting dan berguna: -www.japan-guide.com. Ini sih sumber no 1 bagi gw. -www.halalmedia.jp. Untuk tahu resto halal dan tempat solat. -forum jalan2. Ini juga penting karena banyak info keren dan menarik. Note: foto2 disini diambil dengan kombinasi kamera hp dan kamera mirrorless
  6. Bosan mengunjungi Jepang hanya Tokyo - Kyoto - Osaka? Perlu nih piknik dengan suasana berbeda 360 derajat. Cobalah destinasi anti mainstream yaitu Alpine Route memang biaya agak mahal sedikit, namun kita akan bahagia dengan pemandangan yang tiba2 berubah dari satu spot dan lainya dan disuguhi udara yang super bersih. Untuk menyusuri Alpine Route kita harus bayar terpisah dari tiket JR, mau itu JR Pass, JR West ataupun JR East yaitu harus bayar option tiket nya 9000 yen, lalu tinggal duduk manis. Atau mau eceran pun ada namun akanboros 3000 yen (total 12.000 yen ). Bagaimana cara ke Alpine Route? Ini adalah jalur saya yang pasti berbeda dengan pemegang JR Pass. Dari Shinjuku Tokyo, naik Highway Bus menuju Matsumoto seharga 4500 yen selama kurang lebih 3 jam waktu tempuhnya. Tak lupa saya tukarkan Tourist Pass Matsumoto - Takayama - Alpine, beli di Travel Agent di Indonesia seharga 17.500 Yen. Dengan Rincian JR Pass mencakup: Shinan-omachi - Matsumoto - Kiso Fukushima - Ena - Nagoya - Gifu - Gero - Takayama - Hida - Toyama. Saya tidak beli JR Pass karena akan lebih hemat sebesar Rp 1.2 jutaan dengan Tourist Pass ini, karena tidak ke Osaka dan pulangnya Via Narita. Piknik seputaran Alpine - Takayama - Matsumoto bisa mengunjungi beberapa Prefektur. Yang saya kunjungi menggunakan JR campur dengan pilihan saya yaitu Tourist Pass, berlaku untuk 5 Hari seharga 17.500 yen. Berikut destinasi yang saya kunjungi. Matsumoto: Saya kunjungi Kastil Matsumoto, salah satu yang terkenal di Jepang. Jinjo (lupa namanya dengan warna yang dominan pink) Salah satu perguruan tinggi melegenda Kaichi School Museum Kami kochi sungai yang jernih: http://www.kamikochi.or.jp/ Narai Juku / Kiso Valley: Desa kuno yang memegang peranan penting untuk jalur distribusi perdagangan Tokyo ke Kyoto, dari hasil pegunungan Takayama dan desa seniman keramik, serta ada satu Obat dewanya yang sangat manjur sayang saya nggak bisa bacanya: https://www.japan-guide.com/e/e6080.html Hida: Sebuah kota kecil penghasil kayu paling berkualitas dengan ahli-ahli kayunya. Pemandangan sekeliling nya indah dengan dilintasi sungai besar berasal dari pegunungan di Takayama. Dan yang paling unik ada jalan yang berjejer, serta rumah-rumah kuno dengan ada selokan kecil yang isinya ribuan ikan koi besar-besar, ini untuk menandakan bahwa dampak Bom Atom jaman Hiroshima - Nagasaki telah clear. Daerah ini menjadi terkenal karena Ikan Koi tersebut. https://www.google.com/destination?dest_mid=/m/02jbp_#dest_mid=/m/02jbp_&tcfs=EhoaGAoKMjAxOC0wNi0wORIKMjAxOC0wNi0xMw https://www.infojepang.net/info-wisata-di-takayama/ Gero Onsen http://video.metrotvnews.com/kokoronotomo/5b2E9mMN-jalan-jalan-di-gero-onsen-gassho-mura Kota wisata yang mempunyai sungai dan onsen umum, sayang saya datang nya kepagian, coba kalau nginap di Gero atau agak sore, tentu mataku berbinar-binar dengan onsen yang nyampur cewek cowok hihihih, jangan omes ya tradisi mandi bareng di onsen merupakan suatu kehormatan bagi tradisi lokal yang menjadikan kita termasuk satu keluarga besar saat itu. Semuanya berdekatan dengan Prefektur Gifu, hanya dengan 17.5000 Yen kita bisa mengunjungi tempat-tempat ini semua. Bisa dari Tokyo atau dari Osaka, tentunya berbeda-beda tipe JR Pass nya. Jika ingin nyaman beda sedikit pegang lah JR Pass. Perjalanan Ko Acong nano nano rasanya, kurang afdol jika tanpa kendala dan berbagai hambatan, secara “si bocah tua nakal“ (yang tidak bisa Bahasa Asing, Gaptek dan segala kekurangannya). Kendala pertama yang menghambat perjalanan saya selama 5 hari adalah teledor nya saya dikala menukar Tourist Pass tidak dibaca. Saya beli tiket terusan Tourist Pass Alpine - Takayama - Matsumoto sudah betul, namun petugas di JR Tokyo lalai salah menempelkan ke kartu yang JR West Pass. Nah, kendalanya pas mau digunakan ditolak oleh petugas di lapangan, satu petugas ke petugas lainya tetap ditolak, sampai lebih dari 5 orang. Waduh apa daya saya sekarang secara saya bawa uang benar-benar dibatasi mutlak hanya 20.000 yen untuk uang saku selama seminggu. Begitu lunglai pas lirik ada Japan Tourist Information, nah saya coba deh kesana. "Please help me talk Bahasa?????" Bengong tuh semua. Aduh kumaha atuh ieu teh wot hepen cantik. Keluar deh seorang atasannya sambil bawa HP gede sebesar buku. Mulai dia taktik tuk eh keluar suara Indonesia "apa yang bisa kami bantu?" Saya jawab tapi tetap ngak nyambung pake input suaranya. Nah, disini bodoh tapi pandai (bawaan sejak lahir) nya si bocah tua nakal, secara saya pernah utak atik Translate Bahasa. Ku ketik juga via abjad dan BINGO nyambung deh walau lama mereka tetap sabar. Sudah tahu masalahnya, langsung bikin maklumat sakti untuk kepala stasiun. Bla bla bla mohon untuk membantu Lao ye (bos tua). Hal ini yang salah adalah Pihak JR Tokyo dan ada Catatan Contact Person Pejabat JR Pusat. Walau udah beres, namun tetap ada saja tiap ganti prefektur kendala terjadi lagi. Saya keluarkan jurus nakal nya sampai kepala stasiun berkenan keluar kandang nya dengan gunakan Google translate, suara dikencangkan dan heboh kan hehehehe si bocah tua nakal punya mainan baru. Fr Alpine2018.docx
  7. Foto: Sensoji Temple (Ari Saputra/detikTravel) Jakarta - Jepang saat ini makin ramah untuk turis Muslim. Sejumlah fasilitas dan imbauan untuk turis Muslim telah disiapkan. Dijelaskan Manager Japan National Tourism Organization, Kristiana Susanti, Rabu (4/4/2018), pemerintah Jepang telah memperbanyak destinasi ramah Muslim. Tak hanya itu, kemudahan lainnya adalah papan-papan penunjuk yang sekarang sudah banyak menggunakan huruf latin. "Tak seperti dulu, di mana-mana sekarang sudah menggunakan Bahasa Indonesia atau bertuliskan latin. Jangan anggap tidak ramah wisatawan, karena jika ada turis yang terlihat kesulitan maka warga lokal dengan ramah akan mengantar langsung turis ke lokasi tujuan," kata Kristiana. Itu kemudahan yang akan didapat turis jika ke Jepang. Ada pula kemudahan turis Muslim yang sudah disiapkan Pemerintah Jepang dan ini menjadi hal atau perhatian yang sangat serius. "Sekarang ini ada penambahan fasilitas-fasilitas Muslim di Bandara Narita. Di hotel sudah dianjurkan untuk menambahkan arah kiblat, sudah banyak restoran yang berlabel halal dan cukup tanya ke penjualnya apakah halal atau tidak," urai Kristiana. "Jadi, untuk traveler muslim sekaran sangat friendly dan cukup banyak berkembang di berbagai tempat di Jepang," imbuh dia. Narita Airport Jepang mulai berbenah bagi traveler muslim. Ada sejumlah musala di sana, pertama di Terminal 1 yang ada di sebelum paspor kontrol lantai 5, 5F dan sesudah kontrol paspor di lantai 2, 2F Gate 28.Musala di Terminal 2 ada di sebelum kontrol paspor lantai 1, 1F. Sesudah kontrol paspor ada di lantai 1, 1F, Gate 70.Musala di Terminal 3 yang ada di sebelum kontrol paspor lantai 2, 2F. Setelah kontrol paspor ada di lantai 3, 3F, Gate 151.Semua musala ini dibuka dari pukul 06.00-23.00 waktu setempat. Adapun restoran berlabel halal di Narita Airport ada di setiap terminal.Restoran halal pertama di Terminal 1 bernama Kineya Mugimaru. Ada di lantai 5 sebelum kontrol paspor, buka dari pukul 07.30-20.30. Restoran halal kedua di Terminal 2 bernama Tentei. Ada di lantai 4 sebelum kontrol paspor dan buka dari pukul 07.30-20.30.Restoran halal ketiga di Terminal 3 bernama La Toque. Ada di lantai 4 sebelum kontrol paspor dan buka dari pukul 07.30-20.00. SUMBER
  8. Hola Deffa Here! Jadi bulan Februari 2018 kemarin saya ke Jepang untuk ke 3 kali nya. Untuk kali ini agak berbeda, selain saya jalan bareng dengan istri saya yang sedang hamil (Babymoon), juga kami tidak menyewa penginapan berupa Hostel, melainkan menyewa AirBNB yang notabene berupa Kamar Pribadi atau Apartemen Pribadi. Sebelum tahun 2018, pemerintah Jepang masih belum mengeluarkan ijin resmi atas penyewaan lodging bersifat properti pribadi. Kadang-kadang, hal ini juga yang sering menimbulkan masalah ketika di imigrasi dan mengakibatkan wisatawan Indonesia di tolak masuk ke Jepang, alasannya karena menggunakan Private Lodging seperti AirBNB (walaupun biasanya tidak di sebutkan alasan utama nya oleh petugas imigrasi). Karena, pada saat itu Private Property (Lodging) atau AirBNB ini masih bersifat Ilegal. Namun pada Februari 2018 lalu, pemerintah Jepang mengeluarkan Peraturan Baru yang Memperbolehkan Private Property untuk Disewakan bagi Wisatawan. Sebuah berita yang sangat menggembirakan bagi wisatawan Indonesia dan tentu nya juga bagi saya, yang waktu itu akan berangkat ke Jepang. Karena, dari harga AirBNB relatif lebih murah dan juga untuk keperluan saya dan istri, kami lebih memilih menyewa Apartemen. Namun perlu di perhatikan, ada beberapa peraturan yang harus kalian dan pemilik Private Lodging tahu. Salah satu nya yang terpenting adalah Kamar Kosong di Properti Pribadi boleh di sewakan kepada Turis sampai dengan 180 hari pertahun. FYI: Saya sudah mendengar berita ini dari awal tahun 2018, lalu memesan AirBNB pada bulan Januari 2018 sebelum keberangkatan di awal Februari 2018. Ketika menuliskan Form Kedatangan yang di bagikan di dalam pesawat, kami tidak ragu untuk menuliskan AirBNB beserta alamat lengkap nya di Tempat Tinggal selama di Jepang. Lalu, ketika di periksa di Imigrasi tidak ada masalah dan langsung di cap saja E-Passport saya. Jadi, sebelum kalian booking dari AirBNB, lebih baik tanya dulu ke pemilik nya via Chat/Email. "Apakah kamar nya sudah melebihi Kuota 180 hari pertahun untuk disewakan?" Karena, bisa jadi pemilik lupa akan hal ini dan tetap mengiklan kan properti nya. Untuk info lengkap nya kalian bisa baca artikel berikut ini: Regional rules set ahead of Japan law on private lodging
  9. Tanggal 22 September 2017. Ke Okinawa kali memang seperti sedang melakukan pertukaran pelajar gitu. Hahahha. Kosuke, si Jepang yang aku kenal saat ngetrip ke Taiwan akhir tahun 2016 lalu, beberapa kali mengundangku ke Okinawa setelah dia sendiri sudah pernah ke Jakarta. Kebetulan, pertengahan September 2017, aku ada trip ke Hongkong, tidak ada salahnya, dari Hongkong aku terbang ke Okinawa yang butuh 2 jam 10 menit perjalanan. Harga tiket sekitar Rp 2.500.000,- ( pp ) dengan menggunakan Hongkong Airlines. Nago Beach Okinawa terletak di paling bawah dari Jepang. Laut China Timur menjadi pemandangan kesehariannya. Okinawa sendiri punya banyak pulau- pulau kecil. Salah satu pulau terluarnya, bahkan bisa melihat Taiwan. Ngetrip ke Okinawa tidak terlepas dari wisata pantai dan air. Karena banyak pulau- pulau itu, aku rasa, kamu yang memang pecinta alam dan air, suka pantai dan semacamnya, ada baiknya kamu habiskan minimal 7 hari deh. Itupun, masih kurang puas. Terbang dari mana pun, kamu akan mendarat di Naha International Airport di kota Naha, yang menjadi kota terbesar Okinawa. Bandara yang menjadi pintu masuk buat kamu untuk menikmati alam indah Okinawa ini tidak terlalu besar. Walaupun begitu, cukup ribet. Dari antrian imigrasi yang panjang karena ada proses perekaman foto diri kamu dan paspor, kemudian antri lagi untuk imigrasi. Tahun 2016 lalu, pas ke Japan Mainland, tidak ada foto diri dan paspor seperti itu, tapi aku masuk melalui Nagoya, entahlah sekarang atau dari kota lainnya. Bea cukainya juga ketat. Aku masuk pakai visa Waiver. Jembatan nyebrang ke Kouri Beach. Dari bandara ke kota Naha-nya, kamu bisa naik bus ataupun monorail. Yups, untuk Naha, termasuk kota modern yang cukup maju. Sistem transportasi termasuk bagus walaupun periode kedatangan bus dan kereta monorail agak lama. Karena aku dijemput Kosuke, jadi aku tidak ada pengalaman naik transportasi umum ke kota Naha-nya. Monorail sendiri hanya ada 1 line. Ada 15 stop dimulai dari airport sampai ke Shuri castle. Tapi, saat terbang kembali ke Hongkong, dari hostel aku naik monorail ke airport. Cuma waktu 15 menit untuk bisa sampai bandara, yang buat lama, karena aku berangkat pagi jam 8- an, aku harus rela beberapa kali tidak naik kereta karena padatnya orang lokal berangkat kerja. Taman, dekat Nago Beach. Setelah dijemput Kosuke, aku langsung dibawa ke Nago, kota tempat dia tinggal dan menjadi kota terbesar kedua dari Okinawa. Dari Naha ke Nago itu butuh perjalanan 1,5 jam kalau lancar dan lewat jalan tol. Buat kamu yang mau ngetrip ke Okinawa, butuh diperhatikan, di Naha memang sistem transportasi sudah bagus, tapi tidak untuk ke kota lainnya. Monorail hanya ada di Naha, bus antar kota itu bisa 1 jam sekali, bahkan pengalamanku di Nago, hanya sekali saja melihat bus. Kouri Beach Jadi, di Nago, penduduk lokalnya rata- rata punya mobil, entah itu mobil pribadi ataupun sewa. Kalau tidak, ya motor. Sedangkan untuk turis, yang ingin sampai ke Nago, harus sewa mobil sendiri. Itupun buat turis yang ingin explore Nago, kebanyakan sih datangnya ke Nago pakai travel, karena biasanya hanya mengunjungi Okinawa Aquarium saja. Untuk bisa makan disini, harus sabar berdiri, antri berjam- jam... Nago itu sepi banget. Hostel aku menginap saja, hanya ada 2 orang. Menurut pemilik hostelnya, aku orang pertama Indonesia yang menginap di tempat dia, ntah dia tidak ingat atau memang begitu adanya. Dibanding dengan Naha, jalanan lebih sepi. Untuk urusan makan sih gampang, banyak restoran enak yang bertebaran dimana- mana. Aeon Mall sepertinya menjadi satu- satunya mall keren disana. Selama aku di Okinawa, cuacanya panas banget, hawanya panas, udara yang berhembus juga terasa panas. Padahal di Japan mainland lainnya sudah mulai memasukin musim gugur. Suhu sekitar 31 derajat, tapi panasnya bisa terasa 35-an gitu. Ya, namanya juga pulau kecil yang dikelilingi laut, yang ada hanya pantai, pantai dan pantai. Nago view Begitupun, walau hanya pulau kecil, Okinawa tergolong maju dalam hal pembangunan. Infrakstuktur yang bagus. Dari Naha sampai ke Nago, termasuk di Ginowan, Chatan sampai ke Khin. Berikut juga banyak disediakan taman buat bersantai dan berkumpul bersama keluarga. Oh ya, jika kamu mau sewa taman buat party, boleh saja. Kabarnya 2.000 Yen untuk sepetak bisa pakai seharian. Acara keluarga di Nago Park. Senangnya jalan- jalan ke Jepang, termasuk Okinawa, orangnya disiplin banget, jaga kebersihan, bersih dimana- mana, ramah dan teratur. Teringat malam itu, aku diajak Kosuke bersama beberapa teman dia lainnya untuk menonton Festival Traditional Dance yang diadakan sekali setahun itu. Yang hadir ke acara itu, mungkin bisa sebagian besar orang Nago, kata Kosuke, orang dari luar kota juga datang nonton. Yang mau aku ceritakan disini adalah, begitu acara itu kelar dan bubar, tidak ada satu pun sampah yang tersisa. Mereka masing- masing bawa kantongan plastik untuk menyimpan sampah bekas makan dan minum. Traditional Dance Festival. Yang aku suka dari Okinawa, mau makan dimanapun, pasti disediakan air minum gratis, ada juga yang sediakan ocha. Hemat dong. Nah, aku kan bawa botol minum, bisa isi lagi. Untuk biaya makan, aku merasa di Nago lebih murah dibanding dari Naha. Tapi, secara umum, Okinawa, biaya hidupnya lebih murah dibanding dengan Japan mainland lainnya. Kalau mau ke Okinawa, pilih-lah bulan yang tepat. Jangan sampai keliru menentukan bulan, pas bulannya hujan lebat dan badai kan berabe. Tidak ada salju yang berarti, cenderung tidak ada. Adapun, itu diatas gunung dan hanya sedikit. Kosuke and friends... Tidak banyak yang bisa dilakukan di Nago. Setelah hari pertama, aku hanya punya waktu malam hari saja, itupun dipakai buat makan malam kemudian ke penginapan. Hari kedua, setelah sarapan, Kosuke bawa aku ke Nago Beach, dekat dengan taman Nago, dekat dengan lapangan Baseball, tempat terciptanya pemain baseball terkenal di dunia. Pantainya tidak terlalu ramai. Ya itu, bukan season-nya. Untuk pantainya sih okey- lah. Bersih dengan pasir putih yang lembut. Tidak ada sampah yang bertebaran. Buat aku, terkesan sih. Di semua pantai di Okinawa selalu ada jaring yang membatasi para penikmat pantai untuk berenang. Tujuannya untuk mencegah ikan beracun yang bisa membahayakan. Satu lagi, pasti ada 1 orang yang memantau pantai, semacam Baywatch gitu. Walaupun hanya 1 orang saja yang main di pantai. Nago Beach. Dari Nago Beach, kami lanjut ke Kouri Island. Di sini lebih ramai. Ramai karena turis. Ngomongin tentang turis Okinawa, kebanyakan dari Taiwan. Hanya 1 jam penerbangan saja. Selanjutnya, Hongkong, China baru Korea Selatan dan Thailand. Sepertinya begitu, menurutku. Sesuai dengan pendengaranku terhadap Bahasa yang dipakai. Kalau bule, ada juga, tapi tidak banyak. Kouri Beach. Di Kouri Beach, sama seperti di pantai lainnya, ya berjemur, berenang dan bermain. Salutnya, walaupun panasnya parah, banyak orangtua yang mengajak serta anaknya. Oh ya, kalau kamu ingin watersport juga bisa. Harganya tidak tahu. Kami disana sekitar 1 jam. Termasuk menikmati pemandangan alamnya dari atas jembatan. Kouri Beach Setelah dari Kouri Beach, kami bersantai di café di daerah yang agak tinggi, jauh dari pantai. Aku tidak tahu pula nama café-nya. Nah, dulunya, Haruka, pernah kerja disini. Hasilnya, tempatnya kece, duduk dibagian teras itu sangat menyenangkan. Angin sepoi dengan pemandangan laut lepas tanpa ada apapun yang membatasi sudut pandangmu. Disini, kami banyak ngobrol tentang traveling dan banyak hal. Haruka, cewe Jepang yang punya hobi luar biasa, mencium wewangian dari kayu, terutama yang suda diolah, seperti dupa/hio. Katanya, batinnya sangat tenang jika menghirup wewangian itu. Nago View Aku juga dibawa menikmati alam dari perkebunan teh. Dari sana, kamu bisa melihat beberapa pulau terdekatnya. Kami tidak terlalu lama disana. Karena kudu segera kembali ke taman kota untuk menikmati Traditional Dance Festival. Total 4 hari aku ada di Nago. Aku dibawa Kosuke keliling sampai ke Kin, ada markas tentara Amerika. Ya, ngomongin tentang Amerika, kamu bisa google deh, sejarah Okinawa sampai ada American yang menetap di Okinawa. Makan siang di restoran yang katanya paling ramai di Kin. Kemudian, memang menjadi hari yang beruntung, hari itu, menjadi hari dimana, markas tentara Amerika dibuka untuk umum. Jadi, ceritanya, sebulan hanya 2 kali. Awalnya sempat bingung, apa sih yang dilihat? Museum? Tentaranya? Sejarahnya? Antrian masuk ke mall didalam markas Amerika. Eh buset, begitu sampai di dalam. Mall… Yups, pada berebut masuk ke mall pakai antri pula. Katanya, harganya cukup murah dibanding dengan mall lainnya. Selain American, kalau mau masuk ke super market yang ada di dalam mall wajib antri. Rasanya tidak adil ya? Komplek markas Amerika. Kemudian, aku dibawa sampai ke Chatan juga, American Village, yang terletak di tengah Okinawa. Aku diajak makan eskrim Blue Seal. Restoran ini menjadi paling terkenal se- Okinawa. Dimana- mana ada. Sudah ada di Okinawa, rasanya kurang sreg kalau tidak mampir ke Okinawa Aquarium yang dulunya pernah menjadi yang terbesar didunia sebelum dikalahkan Singapore. Buru- buru dari Okinawa Aquarium, kami ke pulau seberang untuk menikmati sunset sebelum akhirnya makan malam dan pulang ke hostel. Walaupun, tidak mendapatkan sunset yang sempurna, tapi, alam yang disajikan benar- benar indah dan menyenangkan menutup hidupku hari itu. Okinawa Aquarium.. With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---Semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  10. Cari temen terutama cewe (akunya juga cewe) yang mau liburan ke jepang nih. Berangkat februari 28th 2018 CGK-NAR balik March 6th 2018 NAR-CGK Itinerary masi tentative, utamanya si explore tokyo aja karena cuma 6 hari hehe... adakah yang rencana tanggal segitu
  11. Yosh!!! setelah kehilangan ide mau nulis apa lagi, akhirnya dapat wangsit juga mau nulis apa. berbekal pertanyaan2 teman sekantor saya yang akan berangkat ke jepang, maka muncullah ide untuk nulis "Do and Dont. Hal-hal yang perlu diperhatikan selama di jepang". disini saya akan menjelaskan beberapa peraturan tidak tertulis yang berlaku di jepang. semoga postingan ini bisa membantu teman2 yang akan ke jepang untuk pertama kalinya ya. 1. Dilarang makan / minum selama menggunakan transportasi umum source : mbah gugel jepang terkenal akan kebersihan lingkungannya. jangankan makan / minum, ngomong bisik2 aja sebenarnya tidak boleh selama kita berada di transportasi umum semisal subway, kereta, atopun bus. 2. Ngomongnya bisik2 aja ya ssst jaga ketenangan gan saya juga kurang tau kenapa orang jepang semuanya diam ketika berada di dalam transportasi umum. ada yg dengerin lagu di hp pake headset, ada yang baca komik, ada yang maen game (tapi silent), dll. bahkan bus pariwisata yang saya tumpangi ke kawaguchiko aja ngak boleh ngomong kuat2. padahal bus nya untuk hepi2 loh kan. bahaha. yang jelas kalo teman2 mau ngomong di dalam bus ato subway, bisik2 aja ngomongnya. biar ngak diliatin ama seisi penumpang ato di tegur ama supir bus (kayak saya). bahkan telepon seluler pun harus di silentkan ya kalo di transportasi umum. jangankan hp bunyi, permen jatoh aja kedengaran sampai ke ujung gerbong. bahahah. tahan malu aja kalo tiba2 hp bunyi pas di dalam subway. biasa.... panggilan bisnis (jualan ke tante2) bahahah. 3. No Tip source : mbah gugel bagi teman2 yg suka kasi salam tempel alias ngasi tip, kalo udah di jepang ngak perlu lagi ya. karena kalo ngasi tip adanya malah di teriakin ama yang dikasi. kirain uang teman2 ketinggalan. 4. Habis makan beresin sendiri tuh di sediain kain pel di atas meja. buat lap muka juga oke karena sueger kainnya bahaha nah ini yang masih agak kurang di budaya kita. padahal bagus loh budaya ini. di jepang sehabis makan di rumah makannya, konsumen sendiri lah yang beresin meja nya. mulai dari beresin remah2an makanan yang berceceran di meja, sampai nge lap meja yang udah dipake. jadi jangan heran kalo misalnya kita lupa beresin meja dan di teriakin ama penjaga tokonya. kan malu bahaha kecuali #thepowerofsetianovXXXX bahahaha (no offense) 5. Nyebrang liat kode ya begitu lampu ijo yang nyebrang kayak gini. awas kebawa arus bagi teman2 yang ngak peka kode2an, kalo di jepang agak peka dikit ya. meskipun bukan cuman di jepang sih. rata2 di luar negeri kita ngak bisa nyebrang sembarangan. harus di zebra cross dan ada kode ato tanda tertentu. kalo di jepang lampu warna ijo dan ada tanda bunyi dari tiang lampunya berarti kita boleh nyebrang. jangan coba2 nyebrang sewaktu lampunya merah. karena bisa tiba2 ada kendaraan yang belok ndak ngak liat kita. kecuali di jalan kecil dan jalanan agak sepi. itupun nyebrangnya kudu liat kanan kiri juga ya. daaaan tenang aja. di sini ngak ada yang kasi lampu sen kanan belok kiri. ato yang kasi lampu sen tapi ngak belok2 6. Slrrrrrpp slrrrp sllrrrrrp croooott *eeh* sslllrrrrppp enaaaak kalo makan mie di jepang, suaranya di keluarin ngak apa2 kok. itu artinya mie yang sedang kita sedot itu rasanya mantap. mau makan ala son goku ato pun naruto ngak apa2 kecuali di rumah makan padang di indo ya. hahah malu di liatin 7. Dilarang lemot jangan tiru kami ya karena telat naek bus nya (simak kisahnya di postingan sebelumnya) transportasi di jepang terkenal akan ketepatan waktunya. jadi, bagi yang suka ber leha2 harap di kurangin sedikit. karena pasti itin bakal kacau balau kalau ketinggalan kereta ato bus. masih mending frekuensi kereta ato bus nya cuman beberapa menit sekali. lah kalo sejam sekali? pesai nunggunye kalau kata orang pontianak 8. ikutin arus orang di eskalator kanto = tokyo, yokohama, dan sekitarnya. kansai = kyoto, osaka, hiroshima, dan sekitarnya (source : mbah gugel) kalo ketemu eskalator di bandara, stasiun, mall, ato tempat2 umum lainnya, ikutin arus orang2 yang ada. jangan sembarangan berdiri. rata2 di jepang kita harus berdiri di sebelah kiri kalo pake eskalator. jalur kanan khusus untuk pengguna lain yang sedang terburu2. ada beberapa daerah di jepang yang berdiri di kanan dan ada pula yang di kiri. jadi ikutin arus aja ya. kecuali kalo emang lagi buru2. lari aja di sepanjang jalur kanan. ngak bakal ada yang halangin. kayak cerita perjalanan ke kawaguchiko saya kemarin. 9. alat makan bukan untuk mainan source : mbah gugel jangan mengetuk2an alat makan ke meja ataupun piring ato mangkok 10. jangan merusak alam pungut yang udah gugur aja ya kalo ke jepang pas musim semi ato gugur, bunga sakura atopun momiji nya yang masih nempel di pohon jangan di petik ya. yang boleh di ambil cuman kelopak sakura ato pun daun momiji yang sudah rontok dan jatuh ke tanah. boleh foto2 di dekat pohonnya tapi jangan di apa2in ya. pernah saya dengar kabar kalo ada turis yang sampe manjat ke atas pohon sakuranya demi dapet foto syantik *tepok jidat* untungnya bukan turis dari indonesia 11. dilarang merokok sembarangan source : mbah gugel nah ini terapi yang baik bagi teman2 yang merokok. kalo ke jepang saya yakin rokoknya pasti agak dikurangin. karena di jepang tidak boleh merokok sembarangan. sudah di sediakan area khusus di beberapa spot khusus untuk perokok. bentuk nya kayak halte bus dan bagusnya lagi asapnya ngak sampai mengganggu pejalan kaki lain. bahkan puntung rokok pun ngak keliatan di jalan. jangankan puntungnya, abu rokok aja ngak jatuh2 ke aspal jalan. mungkin skalian di telan kali ya abu sama puntungnya. biar kayak2 limbad gitu. bahahah. padahal letaknya ada di trotoar pejalan kaki juga loh 12. ijin dulu gan cari aja cosplayer di harajuku. pas weekend biasanya banyak yang nongkrong di sana kalo ketemu cosplayer ato orang yang berpakaian nyentrik, jangan langsung di foto ya. minta ijin dulu. kalopun ngak ngerti bahasanya, setidaknya bahasa tarzan alias bahasa tubuh adalah bahasa yang paling baik. kecuali kalo maiko atopun geisha ya. mereka memang ngak mau di foto. jadi harus ada trick2 nya. hmm. saya rasa segitu aja kira2 kode etik ato peraturan tidak tertulis yang berlaku pada umumnya di jepang. masih banyak kayaknya peraturan2 yang lain. intinya sih jangan aneh2 aja. cukup jadi turis biasanya. alay boleh tapi jangan over. tau batas juga ya. mumpung di tempat asing yang ngak seorangpun mengenal kita, alay dikit ngak apa lah ya. namanya juga liburan. hehehe. sekian aja tulisannya. kalo ada yang kurang ato salah2 CMIIW ya. see ya *melambai*
  12. Halo semuanya Saya mau mengajak trip backpacker ke jepang tgl 17 Februari - 24 Februari 2018. Yang berminat mau ikut bisa dm dan tinggalkan no hp nanti kita buat grup wa. Saya pergi ke jepang berdua dgn tmn saya cewe, yang minat gabung silahkan. Diutamakan yang gak ribet hahaha . thanks Untuk Itinerary msh bisa diatur tapi kami berencana untuk pergi ke kota Osaka di hari 1-3, Kyoto di hari 4-5, dan Tokyo di hari 6-7
  13. Jalan2 di jepang rame2 Help!

    Halo Semuaaaa! sayah rencana mau ke jupun lagi nih autumn ini, a k a minggu depan. (beuuuh meped bener) tapi ada beberapa pertanyaan yang mengganjal dan kayaknya butuh masukan dari temen temen nih. berhubung nanti bawa banyaaaak orang, jadi gw agak deg deg an mau kemana mana nya takut salah ahahaha. jadi begini 1. tiba2 kepengen ke kochia hitachi seaside park. kalo dari 'misalnya' nih tokyo, ada yang tau ga yah pake jr dan bus apa? soalnya liat di hyperdia kok agak2 membingungkan rutenya. 2. kale flight malam baru same haneda, enaknya pake kereta aja atau ada uber taxi ga sih dari haneda? soalnya tamu gw ada yang baru sampe haneda jam 12 malam. Taun lalu sih kereta udah pada ga ada jam segitu. tapi ada yang bilang masih ada. ada juga yg bilang pake taxi aja kalo malem. jumlah tamu ada 4 orang, dan lumayan udah ber umur, jadi agak kasian juga kalo naik kereta malam. ada ide kah?? 3. makanaaaaan. plis bgt bantuannya buat makanan yang enak dan halal daerah tokyo, kyoto, osaka atau dimana yang punya ide? karena selama ini gw kebanyakan makan di lawson dan tempat2 supermarket ahahahahahahaha. sedangkan ini tamu2 gw kayaknya pada pgn makan restoran. ide yaaaah manteman. maaciiiii @deffa @kyosash @twindry @Vaylyn
  14. Halo saya newbie dsini salam kenal.. Saya kemarin sudah beli tiket by garuda ke osaka tgl 18 februari.. Sebenernya rencana mau ikut land trip dari agen wisata ternyata saya salah ambil tanggal.. Jd saya rencana nya coba ngebolang sekalian cari teman baru. Itinneray ny yg saya rencanakan: Day 1 : 19 feb 2018 -Check in hostel - Umeda Sky building - Tempozan Ferris Wheel Day 2 : 20 feb 2018 - Osaka Castle - Doguyasuji Shopping Arcade - Shinsaibashi-suji Shopping Arcade Day 3 : 21 feb 2018 - Tenryu-ji Temple - Arashiyama Bamboo Groove - Kinkaku-ji Temple - Nishiki Market & Food Floor - Fushimi Inari Taisha Shrine Day 4 : 22 feb 2018 - Universal Studio Japan Day 5 : 23 feb 2018 - Nara Park - Ramen Museum - Free time Day 6 blm ada rencana Tp ittinery bsa berubah kok saya gg terlalu masalah.. Yg berminat bsa WA 082225264245
  15. Hallo semuanya.. Setelah sukses solo travelling kemarin ke Jepang tahun 2016 yang lalu, bisa dibilang tahun 2017 ini jadi part 2 nya.. Kali ini aku nggak sendiri, tapi bareng sama temen kantor, Mba Poppy (btw sekarang dia udah pindah ke perusahaan lain). Gimana ceritanya bisa barengan? Jadi sebenernya Mba Poppy udah beli tiket duluan untuk berangkat awal tahun 2017, terus karena denger dari temennya klo aku pasti mau berangkat bulan Maret, akhirnya tiketnya di-refund dan beli tiket baru. Jadi deh kita berangkat bareng tanggal 24 Maret. Bedanya, Mba Poppy pulang di tanggal 2 April 2017, sedangkan aku lanjut sendiri sampai tanggal 7 April. Overall itinerarynya ialah : Tanggal 24 Maret 2017 : Berangkat dari Jakarta menuju Kansai Airport via Hongkong Tanggal 25 Maret 2017 : Osaka Tanggal 26-27 Maret 2017 : Kyoto Tanggal 28 Maret 2017 : Kyoto, day trip ke Uji dan Kobe Tanggal 29 Maret 2017 : Kyoto Tanggal 30 Maret 2017 : Nara Tanggal 31 Maret 2017 : Nagoya, day trip ke Inuyama dan Kuwana Tanggal 1 April 2017 : Nagoya, day trip ke Ogaki dan Kakamigahara Tanggal 2 April 2017 : Suzuka dan Nagoya Tanggal 3 April 2017 : Amanohashidate Tanggal 4 April 2017 : Kinosaki Onsen Tanggal 5 April 2017 : Hikone Tanggal 6 April 2017 : Himeji Tanggal 7 April 2017 : Pulang dari Kansai Airport ke Jakarta via Hongkong Prologue Persiapan kurang lebih sama seperti tahun 2016, bedanya sekarang pake e-paspor jadinya lebih mudah. Untuk itinerary, perhitungan biaya, beli tiket dan lain-lain, aku yang urus, sedangkan Mba Poppy bagian booking akomodasi. Untuk kurs kurang lebih dapetnya sekitar 119 yen. Btw, kita masing-masing sewa pocket wifi, klo Mba Poppy dari Jakarta pake wi2fly, aku pake Sakura Mobile yang diambil di Jepang. Kenapa nggak sewa satu pocket wifi aja biar hemat? Mba Poppy ada rencana di tanggal 27 Maret 2017 ke Tokyo bareng temennya selama 3 hari 2 malem, sedangkan aku stay di Kyoto. Day 1, 24 Maret 2017 Ok, balik lagi ke cerita waktu berangkat. Kita pulang pergi menggunakan pesawat Cathay Pacific dengan transit di Hongkong. Beli tiket sudah dari tahun 2016, dengan total biaya pulang pergi Rp 4.9 juta. Sampai di Kansai Airport, proses imigrasinya ternyata cepet banget. Sempet khawatir karena beberapa akomodasi kita pesan dari Airbnb tapi ternyata nggak ada masalah. Kita cuman cantumin salah satu alamat penginapan yang dipesan di booking.com. Selesai urusan imigrasi, kita langsung ke Kansai Airport Tourist Information Center untuk beli beberapa travel pass, yaitu: Keihan Kyoto Sightseeing Pass 1 Day (500 yen) : untuk ke Uji Hankyu Tourist Pass 1 Day (800 yen) : untuk ke Kobe Kintetsu Rail Pass 5 Days (3,800 yen): untuk ke Nagoya dan Suzuka Sedangkan travel pass yang dibeli di Indonesia antara lain: Osaka Amazing Pass 1 Day (2,300 yen): untuk explore Osaka. Beli di H.I.S. Tours & Travel Indonesia. Dapetnya tiket fisik yang langsung bisa dipakai di Jepang. JR Pass 7 Days Ordinary (29,110 yen): untuk Mba Poppy pake ke Tokyo. Kayaknya beli vouchernya di Tripvisto. JR Kansai Wide Area Pass 5 Days (8,500 yen): untuk aku pake ke Amanohashidate, Kinosaki Onsen, Hikone, dan Himeji. Beli voucher di JTB Indonesia. Untuk voucher JR Pass dan JR Kansai Wide Area Pass kita tuker di Stasiun Osaka, karena pas di Kansai Airport antriannya udah panjang mengular, takut bakal ngabisin waktu. Selain travel pass diatas kita juga beli di vending machine yaitu: ICOCA (IC Card) untuk Mba Poppy (500 yen deposit). SUICA (IC Card) yang aku beli tahun lalu bisa digunakan juga di Kansai area, jadi diisi ulang aja Tujuan berikutnya ialah langsung ke apartemen di daerah Kami Shinjo, Osaka. Dari Kansai Airport naik kereta Nankai Line sampai Stasiun Tengachaya (920 yen), lanjut naik kereta Subway Sakaisuji Line sampai Stasiun Tenjimbashisujirokuchome (280 yen), abis itu naik kereta Hankyu Line sampai Stasiun Kami Shinjo (190 yen). Waktu perjalanan kurang lebih 1 jam 15 menit. Nyari gedung apartemennya susah banget, sampe kurang lebih 1 jam kita muter-muter, mana yang punya juga susah dihubungin. Tapi pada akhirnya ketemu juga gedung apartemennya setelah kita tanya-tanya sama penduduk sekitar. Overall apartemennya oke dan kita puas menginap disana. Hongkong International Airport Cathay Pacific Moslem Meal Koleksi Travel Pass Apartemen Airbnb Day 2, 25 Maret 2017 Hari kedua di Jepang kita habiskan seharian di Osaka. Travel pass yang kita gunakan ialah Osaka Amazing Pass, dimana dengan menggunakan pass ini untuk transportasi dan beberapa admission fee tempat wisata sudah di-cover. Untuk lebih lengkapnya bisa dilihat di web. Tempat wisata yang kita kunjungin yaitu: Osaka Castle (600 yen, open 09.00-17.00). Stasiun terdekat : Stasiun Tanimachi 4-chrome (Tanimachi / Chuo Subway Line) atau Stasiun Osakajokoen (JR Line). Koleksinya lengkap tapi klo udah pernah berkunjung ke kastil original kayaknya ada sesuatu yang kurang. Shinsekai Area & Tsutenkaku Tower (700 yen, open 09.00-21.00, untuk open air deck 10.00-18.00). Stasiun terdekat : Stasiun Shin-Imamiya (JR Line), Stasiun Dobutsuen-mae (Midosuji / Sakaisuji Subway Line), atau Stasiun Ebisucho (Sakaisuji Subway Line). Kita nggak sempet naik ke atas Tsutenkaku Tower karena ngantrinya panjang banget, waiting time-nya sampai 1 jam. Shinsaibashi Shopping Street & Dotonbori, tempatnya papan Glico Running Man dan Kani Doraku Crab. Karena letaknya di daerah Namba, aksesnya gampang karena banyak banget kereta yang lewat ke sini. Ada JR Line, Nankai Line, Kintetsu Line, Midosuji Subway Line, Yotsubashi Subway Line, dan Sennichimae Subway Line. Disini kita belanja macem-macem. Beberapa toko yang kita datangi antara lain Daiso, Daimaru Shinsaibashi Sanrio Gallery, dan Matsumoto Kiyoshi. Jam buka toko di sini kurang lebih jam 10.00-21.00. Tempozan Ferris Wheel (800 yen, open 10.00-22.00). Stasiun terdekat : Stasiun Osakako (Chuo Subway Line). Bianglala ini merupakan yang terbesar di Osaka. Pemadangan Osaka Bay Area di malam hari dari ketinggian 112.5 meter nya keren banget. Recommended. Btw ada dua jenis gondola, yang pertama gondola biasa dan yang kedua “see through cabin” dimana dasar gondola dibuat transparan. Antrian “see through cabin” lebih panjang, jadinya kita naik yang biasa aja. Umeda Sky Building (1,000 yen, open 10.00-22.30). Akses ke sini juga gampang karena banyak banget kereta yang lewat ke sini. Ada JR Line, Hankyu Line, Hanshin Line, Midosuji Subway Line, Yotsubashi Subway Line, dan Tanimachi Subway Line. Tujuan utama ke gedung yang terdiri dari dua tower ini ialah untuk melihat pemandangan kota Osaka dari Floating Garden Observatory yang berada di lantai 39. Sampai di sana antriannya cukup panjang, tapi waiting time-nya nggak sampai 1 jam. Pemandangan kota Osaka di malam hari juga cukup bagus. Tadinya kita mau makan ramen halal di daerah Namba, nama restorannya Ramen Honolu, cuman karena timing-nya nggak tepat kedainya udah tutup duluan untuk break siang (jam 14.30, buka lagi jam 17.00). Overall waktu yang dihabiskan di Osaka sangat menarik, hanya saja pada saat itu bunga Sakura belum mekar. Sepertinya tahun ini ada keterlambatan akibat cuaca yang tidak menentu. Jadinya terpaksa beberapa itinerary ada yang aku modifikasi atau kadang jalan saja spontan tanpa itinerary. One Day in Osaka Sekian untuk saat ini.. Lanjutannya bisa dilihat di link berikut: Day 3-4, 26-27 Maret 2017 : Kyoto Untuk perjalananku ke Jepang (mainly Tokyo, Takayama, Toyama, Matsumoto) di tahun 2016 bisa dilihat di link ini Terima kasih semuanya..
  16. cara hemat liburan ke jepang

    berhubung banyak teman yang tanya ke saya total saya habisin berapa duit selama disana. untuk gambaran kasarnya saya bawa 40.000 JPY (dengan kurs Rp130/jpy) atau sekitar Rp5,2 juta plus tiket pp + penginapan dari KL - Tokyo seharga Rp5,3 juta. jadi total saya habisin duit sekitar Rp10,5 juta itupun sudah include belanja oleh2 (tidak termasuk tiket pp saya dari pontianak ke KL). lah kok judulnya beda sih ama prolog nya? eetts tunggu. baca sampai habis dulu ya. untuk perinciannya mari kita simak sama2. Welcome to Tokyo Day 1 - KL to Tokyo untuk hari pertama sampai di tokyo saya cuman keluarin duit 370 JPY atau sekitar Rp48.000 untuk beli sushi roll. karena sampai tokyo udah malam jadi saya nginap di bandara. Total pengeluaran hari pertama Rp48.100 SUSHI ROLL ¥370 Rp 48.100 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-1 ¥370 Rp 48.100 Sushi Roll keliling dulu di haneda. mumpung nginep Day 2 - Tokyo hari kedua di tokyo saya beli welcome tokyo pass (round trip) + subway pass 24hrs seharga 1.500 JPY. setelah itu sewa wifi dan makan ramen di asakusa masing2 1.500 JPY dan 400 JPY. setelah itu saya beli kartu passmo seharga 2.000 JPY dan all day nikko pass seharga 4.520 JPY. lanjut ke odaiba saya bayar tiket dari shimbashi station ke odaiba-kaihinkoen seharga 320 JPY. di odaiba saya beli bento box + air mineral seharga 460 JPY dan 108 JPY. kemudian bayar lagi tiket 320 JPY buat balik ke shimbashi station. (semua biaya di odaiba bayar pakai kartu passmo. jadi tidak dihitung lagi). malamnya saya makan malam di asakusa seharga 500 JPY. total pengeluaran saya selama hari ke-2 adalah Rp1.354.600. WELCOME TOKYO PASS (ROUND TRIP) + SUBWAY PASS ¥1.500 Rp 195.000 SEWA WIFI ¥1.500 Rp 195.000 MAKAN RAMEN DI ASAKUSA ¥400 Rp 52.000 TOP UP PASSMO ¥2.000 Rp 260.000 ALL DAY NIKKO PASS ¥4.520 Rp 587.600 MAKAN MALAM ¥500 Rp 65.000 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-2 ¥10.420 Rp 1.354.600 Welcome tokyo pass dan tokyo metro & toei 24 hours pass first ramen i have ever tried ketemu early momiji di odaiba Day 3 - Nikko the beauty of nikko karena tiket ke nikko udah beli kemarin jadi hari ini tinggal lenggang kangkung aja. gak perlu bayar lagi. puas seharian makai bus di area kota nikko + tiket kereta PP tokyo - nikko. paginya sebelum berangkat beli onigiri, lip balm, dan sarung tangan di sevel seharga total 1.600 JPY. di nikko saya belanja oleh2 coklat 580 JPY, miniatur toshogu shrine dan three wise monkeys seharga 450 JPY dan 350 JPY. setelah itu makan kinoko udon seharga 950 JPY. malamnya setelah balik ke tokyo saya beli topi seharga 756 JPY dan makan malam seharga 560 JPY di sevel dekat hostel. total pengeluaran untuk hari ini Rp698.880 LIP BALM, ONIGIRI, SARUNG TANGAN ¥1.600 Rp 208.000 KINOKO UDON ¥950 Rp 123.500 COKLAT ¥580 Rp 75.400 MINIATUR TOSHOGU SHRINE ¥450 Rp 58.500 MINIATUR MONKEY EVIL (three wise monkeys) ¥350 Rp 45.500 MINUMAN KALENG ¥130 Rp 16.900 TOPI ¥756 Rp 98.280 MAKAN MALAM ¥560 Rp 72.800 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-3 ¥5.376 Rp 698.880 kinoko udon Day 4 - Kawaguchiko dan Chureito Pagoda stasiun kawaguchiko hari ini kita naik bus ke kawaguchiko dari shibuya dan hampir ketinggalan bus. untungnya si supir mau nungguin kita. pagi sebelum ke shibuya saya beli onigiri 120 JPY, lalu naik subway ke shibuya dari asakusa 240 JPY. bus pp shibuya - kawaguchiko 3.600 JPY. setelah di stasiun kawaguchiko saya melanjutkan perjalanan ke staiun shimoyoshida seharga 600 JPY untuk tiket pp + tambahan 200 JPY karena kita pakai kereta retro. puas foto2 di chureito pagoda, saya santai2 dulu sejenak di shimoyoshida club yang letaknya tepat di sebelah stasiun shimoyoshida. sambil nunggu kereta datang saya pesan roti + minuman seharga 480 JPY dan beli oleh2 biskuit bentuk gunung fuji 5 pcs seharga 140 JPY/pcs nya. setelah kembali ke stasiun kawaguchiko saya lanjut ke fujikawaguchiko festival pakai bus retro red line (pp) seharga 760 JPY. lalu beli mie di sana seharga 500 JPY. setelah duduk2 di pinggiran danau kawaguchiko sampai sunset, saya kembali ke stasiun kawaguchiko untuk kemudian balik ke shibuya. sesampainya di shibuya saya beli metro pass 1 day seharga 600 JPY biar bisa pakai metro subway sepuasnya selama 24 jam. sesampainya di area asakusa saya beli makan malam di sevel (lagi) seharga 408 JPY. total pengeluaran saya hari ini Rp1.067.040 ONIGIRI ¥120 Rp 15.600 ASAKUSA - SHIBUYA ¥240 Rp 31.200 SHIBUYA - KAWAGUCHIKO ¥3.600 Rp 468.000 KAWAGUHCIKO - Shimoyoshida Sta. (PP) ¥600 Rp 78.000 SPECIAL TRAIN ¥200 Rp 26.000 ROTI + MINUMAN DI SHIMOYOSIDA CLUB ¥480 Rp 62.400 BISKUIT FUJI 5 PCS @ 140 YEN ¥700 Rp 91.000 Retro bus red line(PP) ¥760 Rp 98.800 MAKAN MIE ¥500 Rp 65.000 METRO PASS 1 DAY ¥600 Rp 78.000 MAKAN MALAM ¥408 Rp 53.040 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-4 ¥8.208 Rp 1.067.040 kereta retro Chureito Pagoda biskuit gunung fuji Day 5 - Shinjuku, Harajuku, Shibuya (Tokyo) shinjuku government building hari ini cuman main2 di dalam kota tokyo. agenda cuman ke shinjuku, harajuku, dan shibuya. makanya tadi malam saya beli metro pass. lebih hemat dan ngak perlu takut tersesat karena bebas naik metro subway sepuasnya. jadi untuk transport hari ini udah gak usah pusing lagi. pagi sebelum jalan tidak lupa belanja di sevel lagi. kali ini beli bakpao isi kacang merah dan roti coklat yang harganya 120 JPY dan 138 JPY. rasanya mayan maknyuooos tapi sayang kurang bikin kenyang (karena cacing dalam perut besarnya kayak betis the rock. bahahahah). puas eksplor shinjuku, kali ini makan siang agak mewah. makan di resto coco curry ichibanya seharga 1.024 JPY. pertamanya bangga makan di resto ini, rupanya usut punya usut resto ini juga ada di indo. wakakak. ketahuan deh katroknya saya. lalu lanjut ke harajuku dan shibuya. di sana saya cuman liat2 aja karena memang selain kurang menarik barangnya juga mahal2. di shibuya cuman liat orang lalu lalang sambil nungguin teman beli thumbler di star bucks. setelah itu balik ke hostel karena teman saya udah mau pulang. di hostel cobain vending machine. saya beli takoyaki seharga 370 JPY. setelah itu beli minuman vit c seharga 100 JPY di vending machine depan kamar. total kerusakan hari ini cuman Rp227.760 BAKPAO ¥120 Rp 15.600 ROTI COKLAT ¥138 Rp 17.940 MAKAN DI COCO CURRY ICHIBANYA ¥1.024 Rp 133.120 TAKOYAKI ¥370 Rp 48.100 VIT C ¥100 Rp 13.000 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-5 ¥1.752 Rp 227.760 pertama bangga makan ini di jepang. rupanya di jakarta ada juga dasar anak daerah wakakak Day 6 - Tokyo hari ini praktis saya cuman jalan sendirian karena teman jalan saya udah pulang tadi malam. paginya saya liat2 di nakamise dori untuk nyari oleh2. setelah muter sana sini akhirnya cuman dapat permen bentuk sushi seharga 270 JPY. lalu lanjut ke yasukuni shrine, sebelumnya beli tokyo metro + toei pass seharga 1.000 JPY untuk transportasi hari ini. sebelum ke yasukuni shrine saya makan siang dulu. pesan katsudon 530 JPY dan sup miso 50 JPY. setelah makan baru lanjut ke yasukuni shrine, hie shrine dan kemudian balik ke harajuku. di harajuku saya masuk lagi ke daiso dan untungnya hari ini ngak serame kemarin. jadinya saya belanja di sini dan habisin duit 972 JPY. lalu saya balik ke nakamisse untuk beli pajangan tokyo sky tree 720 JPY, monjamochi 520 JPY, sama baju kaos 1.200 JPY. setelah taruh barang belanjaan di hostel, saya balik ke daiso asakusa. di sini saya ngabisin 1.188 JPY. puas belanja saya ketemu taiyaki di jalan. karena rame dan penasaran saya ikut antri. saya pesan taiyaki isi kacang merah seharga 160 JPY. karena cuaca dingin jadi cepat lapar, saya lanjut makan syoyu ramen 390 JPY baru balik ke hostel dan langsung menuju ke bandara. di bandara saya habisin semua sisa uang yen saya. total di bandara saya abisin 5.943 JPY. puas banget nenteng banyak barang belanjaan wakakakak. total hari terakhir saya di tokyo saya abisin Rp1.682.590 PERMEN DI NAKAMISE DORI ¥270 Rp 35.100 TOKYO METRO + TOEI PASS ¥1.000 Rp 130.000 KATSUDON ¥530 Rp 68.900 MISO SOUP ¥50 Rp 6.500 DAISO HARAJUKU ¥972 Rp 126.360 MINIATUR TOKYO SKY TREE ¥720 Rp 93.600 MONJAMOCHI ¥520 Rp 67.600 BAJU ¥1.200 Rp 156.000 TAIYAKI ¥160 Rp 20.800 SYOYU RAMEN ¥390 Rp 50.700 DAISO ASAKUSA ¥1.188 Rp 154.440 DUTY FREE ¥5.943 Rp 772.590 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-6 ¥12.943 Rp 1.682.590 katsudon taiyaki jadi total pengeluaran saya selama di jepang adalah Rp5.078.970 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-1 ¥370 Rp 48.100 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-2 ¥10.420 Rp 1.354.600 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-3 ¥5.376 Rp 698.880 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-4 ¥8.208 Rp 1.067.040 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-5 ¥1.752 Rp 227.760 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-6 ¥12.943 Rp 1.682.590 TOTAL PENGELUARAN SELAMA DI JEPANG ¥39.069 Rp 5.078.970 sebenarnya pengeluaran ini bisa ditekan jika : 1. saya tidak ke nikko (all day nikko pass 4.520 JPY) 2. kalau saya tidak ke nikko maka otomatis pengeluaran di hari ke-3 bisa hemat karena saya tidak perlu membeli oleh2 miniatur dan coklat mochi. jadi saya cuman ngeluarin duit buat beli lip balm dll, makan siang dan makan malam plus beli metro + subway pass (dengan anggapan saya hanya jalan2 di sekitaran tokyo). anggap saja di hari ke-3 saya cuman menghabiskan 4.500 JPY, jadi saya masih bisa hemat sekitar 876 JPY. 3. kemudian di hari ke-4 sebenarnya bisa hemat sekitar 2.640 JPY kalau saya tidak naik kereta retro ke shimoyoshida (cukup pakai kereta biasa sudah ada gambar thomas and friend kok), tidak makan roti + minum di shimoyoshida club, tidak beli biskuit fuji, lalu kalau saya tidak naik bus ke fujikawaguchiko festival, dan tidak beli mie di sana. 4. kemudian di hari ke-5 kalau saya tidak makan di coco curry dan diganti dengan makan di sevel maka saya bisa hemat sekitar 400 JPY (anggap saja saya beli makan siang seharga 600 JPY di sevel) 5. hari terakhir kalau saya tidak belanja saya bisa hemat sekitar 10.813 JPY. angka yang lumayan fantastis ya bwahahahahah. SUSHI ROLL ¥370 Rp 48.100 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-1 ¥370 Rp 48.100 WELCOME TOKYO PASS (ROUND TRIP) + SUBWAY PASS ¥1.500 Rp 195.000 SEWA WIFI ¥1.500 Rp 195.000 MAKAN RAMEN DI ASAKUSA ¥400 Rp 52.000 TOP UP PASSMO ¥2.000 Rp 260.000 MAKAN MALAM ¥500 Rp 65.000 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-2 ¥5.900 Rp 767.000 MAKAN PAGI DAN MALAM + BELI LIP BALM DAN TOPI Rp - TOKYO METRO + TOEI PASS Rp - TOTAL PENGELUARAN HARI KE-3 ¥4.500 Rp 585.000 ONIGIRI ¥120 Rp 15.600 ASAKUSA - SHIBUYA ¥240 Rp 31.200 SHIBUYA - KAWAGUCHIKO ¥3.600 Rp 468.000 KAWAGUHCIKO - Shimoyoshida Sta. (PP) ¥600 Rp 78.000 METRO PASS 1 DAY ¥600 Rp 78.000 MAKAN MALAM ¥408 Rp 53.040 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-4 ¥5.568 Rp 723.840 BAKPAO ¥120 Rp 15.600 ROTI COKLAT ¥138 Rp 17.940 ANGGAP MAKAN DI SEVEL ¥600 Rp 78.000 TAKOYAKI ¥370 Rp 48.100 VIT C ¥100 Rp 13.000 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-5 ¥1.328 Rp 172.640 PERMEN DI NAKAMISE DORI Rp - TOKYO METRO + TOEI PASS ¥1.000 Rp 130.000 KATSUDON ¥530 Rp 68.900 MISO SOUP ¥50 Rp 6.500 TAIYAKI ¥160 Rp 20.800 SYOYU RAMEN ¥390 Rp 50.700 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-6 ¥2.130 Rp 276.900 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-1 ¥370 Rp 48.100 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-2 ¥5.900 Rp 767.000 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-3 ¥4.500 Rp 585.000 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-4 ¥5.568 Rp 723.840 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-5 ¥1.328 Rp 172.640 TOTAL PENGELUARAN HARI KE-6 ¥2.130 Rp 276.900 TOTAL PENGELUARAN SELAMA DI JEPANG ¥19.796 Rp 2.573.480 jadi total pengeluaran saya "HANYA" sekitar Rp2.573.480 selama di jepang, apabila saya tidak melakukan beberapa hal di atas. tapi balik lagi ke selera, itin dan budget masing2 orang. sebenarnya tiket saya bisa lebih murah dari harga yang saya sebutkan di awal karena harga tiket PP + penginapan masih terhitung harga yang cukup tinggi mengingat tokyo belum memasuki puncak musim gugur pada waktu itu. dan juga sialnya pada waktu saya akan berangkat kurs JPY menguat, jadi dengan berat hati kena kurs Rp130/JPY yang dimana sekarang kurs JPY berada di kisaran Rp120-125/JPY. so, bagi teman2 yang mempunyai mimpi ke jepang. setelah baca sharing saya yang ini, masihkan jepang mustahil bagi kalian semua? saya rasa tidak. dengan sedikit ketekunan menabung dan berdoa, saya percaya kalian juga bisa nyusul menginjakkan kaki ke jepang suatu saat nanti. belanjaan di daiso harajuku dan asakusa ini semua belanjaan di haneda yang bikin saya hampir ngak pulang
  17. Halo semuanya Sorry FR agak lama nih, aku mau sharing trip ke Jepang kali ini, topik utamanya sih Alpine Route krn memang ini yg di incar dari sejak hunting tiket. Jadi ceritanya ini adalah trip kami yg ke-2 ke Jepang. Trip yg pertama itu semuanya serba last minute, pas dpt kerjaan baru ak ambil break 3 mingguan sebelum start job baru, dan pas ngajuin resign baru beli tiket dll, jadilah semuaya serba kilat, dpt tiket lmyn 2x lipat dr harga promo tiket murah, plus ga tau apa-apa soal Jepang, taunya cuma pengen ke harry potter aja... nah akhirnya waktu itu 2015 dapet hotel juga yang di pelosok2 antah berantah , untungnya itu love hotel jadi adalah hiburan setelah jalan jauh dr stasiun ke hotel 30 menit per sekali jalan, krn aja jacuzi yg romantis bisa warna warni gitu. Intinya waktu itu banyak banget waktu yang kebuang krn jauhnya hotel dan kurang persiapan... Nah kali ini kami jalan dengan persiapan yang lumayan lah ga seahli para sesepuh tp cukuplah untuk perjalanan kali ini dan yang di incer dr awal adalah Alpine Route, yg cuma di buka di minggu ke-3 april smp minggu ke-3 juni. Sejak awal hunting tiket di garuda travel fair kita sudah menetapkan tanggal 25 april untuk berangkat, dan pulangnya 6 mei, semuanya direct flight karena males transit2 dan lewatin imigrasi lagi. Setelah itu dengan sabar menunggu jadwal land tour ke Alpine route dibuka, oh ya kita ambil land tour ke Alpine route dr HIS travel ya... versi ga mau repot krn transport takayama, shirakawa go dan tateyama kan nyambung2, jadinya mau simple aja ... versi males Sekitar 3 bulan sblm berangkat land tour baru ada jadwal, dan syukur banget jadwalnya tgl 27 jadi pas lah dengan jadwal sampe di Jepang, tapiiiii titik kumpulnya di Nagoya, ga ada yg dr Tokyo kmrn itu, ya sudahlah gpp berarti agak mahal di tiket Haneda-Nagoya, tapi ya sudahlah toh memang mau ke Alpine, sikat aja euy dibawa enjoy Untuk trip kali ini mungkin ntar pas dibaca kesannya santai, dan banyak kuliner, karena memang itu tujuan kita kali ini, no pressure, just enjoy.... Semoga menikmati bacaan terus ke bawah ya Hari ke-1 dan 2 : Jkt - Haneda - Nagoya Tgl 25 April take off jam 12 malam dan besoknya 26 April sampai di Nagoya jam 8 pagi kurang lebih, dan langsung beli ke Tourist Information Center untuk beli tiket ke Nagoya. Transport ke Nagoya hrs nyambung 1x, dan lama perjalanan itu hmpr 3 jam, jadinya sampai di Nagoya sudah after lunch. Mau note ya, selama di Nagoya nginepnya di Sunroute Plaza Hotel Nagoya, dan aku ga rekomended banget hotel ini bukan karena lokasi krn secara lokasi paling 10 menit jalan santai udah plus nyebrang ke Nagoya Stasiun tapi karena ranjangnya keras, bantalnya tipis dan keras, alhasil aku ga bisa tidur pules dan kamarnya beneran 4L alias lu lagi lu lagi kecilllll banget. Overall not recommended Well, untuk habisin waktu tadinya mau ke Nagoya Castle dan Toyota Museum tapi karena besoknya berangkat untuk ke Alpine, jadinya cuma ke Toyota Museum yang deket paling 10 menit naik kereta dan 10 menit jalan kaki dr stasiun. Toyota Museum ini keinginannya hubby ya sudahlah kita ikutin aja ya, masuknya bahar 500 yen, dan isinya itu ada yg tentanng sejarah tekstil di Jepang dan yg otomotif. Mobilnya sih keren2 ya dr yg super jadul juga ada Setelah itu kita pulang ke hotel, beli dinner di Family mart sebelah hotel krn besoknya jam 7 sudah hrs kumpul di tikum untuk jalan ke Alpine. Inilah dinner kita, ga ketinggalan sekaleng bir gede Hari ke-3 & 4 : Land Tour (Takayama - Shirakawa Go - Kurobe Dam - Alpine Route) Bangun super pagi krn hrs cek out dan titip bagasi di hotel jam 6, terus jalan kaki santai ke stasiun sambil cari lokasi tikum. Sarapan sandwich yg beli malem sebelumnya di family mart aja, semuanya serba kilat. Pengalaman dong kan lokasi tikum itu di sebelah Mc Donald, dan udah susah payah nanya2 orang masa ga ada yang tau McD? Usut punya usut ternyata cara pelafalan mereka itu aneh deh pokoknya, dan hal ini terbukti pas kita dengerin lagunya Pablo di outletnya, Pablo itu dilafalnya Paburoooo pantesan ga ketemu McD Ok akhirnya ketemu juga itu tikum, dantepat jam 7.10 berangkat naik bus ke Takayama dulu. Btw ini ya attachment itin-nya ITINERARY ALPINE ROUTE.pdf. Tour guidenya inggrisnya parah tp tetep bersyukur karena lebih mendingan drpd grup travel lain, dan guidenya berusaha keras banget untuk ngomong dalam bahasa inggris, so it ok lah... Sampai di Takayama kita jalan-jalan disana free dilepas gitu aja kyk anak kambing (dan hampir di semua lokasi gitu, cuma dikasih tau kumpul jam berapa dan parkirnya dimana), jadwal di Takayama itu lunch dan jalan-jalan. Eh masih ketemu sakura di Takayama dan lg ada yg prewed disana wowwww Pemandangan bagus kok disana apalagi masih ketemu sakura, jembatan merahnya bikin makin menarik, oke kyknya buat dikunjungin yg penting bukan musim panas Btw disana ketemu golde retriver, cakep banget dan pinter, mau disuruh salaman, namanya Jack Dan ga lupa dong begitu ketemu to Dan begitu ketemu toko sake icip-icip gitu dan ketemu juga plum sake yang katanya enak, hajarrrrr beli 1 botol plum sake dan 1 botol lemon sake , masuk bagasi ya ini si sake Habis dari Takayama kita lanjut ke Shirakawa Go, sayangnya bukan winter jadi ga se epic pas ada salju di atap rumahnya, disana kita jalan-jalan aja keliling, hunting2 gantungan kunci, ga tll byk yg seru kalau bukan winter tp still ok kok. Sehabis dr Shirakawa Go kita balik nginep di Toyama Hotel di Takayama, hotelnya bahkan lbh bagus drpd Sun Route itu... tidur pulesssss Besok pagina lanjut deh rute ke Tateyama dan Kurobe Dam, rutenya itu nyambung-nyambung ya dan pas naik cable carnya ak u tuh deg2an krn dipenuh2in gitu sampe diwanti-wanti sm petugasnya backpack disandang di depan, ga tau takut copet atau apa, memang super padet sih duh sampe ga bisa bergerak di dalam cable carnya. Dengan pengalaman yg super dipadet2in gitu aku ragu apakah mau ke alpine route lagi, kok rasanta ngeri-ngeri sedap naik cable car terlalu padet kyk gitu Rute ke Alpine route kurang lebih kyk gini: Selama beberapa stasiun pemberhentian ini kita bisa koleksi stamp, pas di Stasiun pertama Tateyama ada brosur yang bisa diambil, dan ada tempat buat jeplak stamp nya,ak miss 1 yg di murodo kalau ga salah krn itu cuma stasiun kecil dan padet banget turis cina luar biasa banyak dan heboh plus ga mau kalah spt biasa ya sudahlah ngalah aja, tapi soal tempat duduk eitssss enak aja cepet2an lah yawwww Akhirnyaaaa sampai juga di Alpine Route ini , buat temans yg kesana pas sampe langsung ambil jalan keluar yg snow walk ya, jangan naik ke atas ke balkon dan food court, kurang ga ada snow walls nya kalau di atas, berikut sekilas penampakan di Alpine Route Ga dingin kok, aku ga pake sarung tangan aja kuat, anginnya memang kenceng tapi super asik, cuaca cerah jadi keren banget, tapi wanti-wanti ya sepatunya yg anti selip, licin soalnya... worth it untuk pergi kesini menurutku, paling ga sekali aja karena memang snow wall ini adanya terbatas, mungkin itu juga yang bikin super padet pengunjungnya. Puas main di Alpine route, kita pindah ke Kurobe Dam, yaitu bendungan yang dibuat udah sejak sebelum ak lahir, dan kalau ga salah ga lama setelah Jepang dihantam bom, salut sama mereka semangatnya luar biasa. Soal dingin malah menurutku lebih dingin di Kurobe Dam drpd Alpine, tanganku smp beku du Kurobe, dan intinya kmrn itu cuma jalan nyebrangin jembatan bendungan yang panjang itu, abis itu antri bus untuk balik ke parkiran. Habis nyebrangin jembatan Kurobe Dam, antri bus untuk ke Parkiran,kemudian stop sebentar di Nagano untuk ke toilet, dan selesai sudah petualangan di Alpine, walau singkat tapi berkesan banget buatku, snow wall yg jadi impian kesampean sudah, balik lagi ke Nagoya jam 8 malam, pluk pluk tidur krn besok paginya mau naik willer bus ke Shinjuku Hari ke-5 & 6 : Shinjuku Tokyo (Hachiko - Tokyo Tower - Toko LOFT - Asakusa Temple) Nah hari ini bangun pagi lagi check out, sarapan sandwich lagi karena mau naik willer bus jam 7.20 pagi ke Shinjuku, jadi sampe di Shinjuku siang sekitar jam makan siang. Untuk info teman-teman yang mau naik willer bus ini, pesen dari 2-3 bulan sebelumnya ya krn kalau ga khawatir ga dpt kursi, dan datang ke tikum ontime, krn mereka beneran akan tinggal kalau ga dateng ontime. Busnya warna pink, ada tudungan kyk di baby stroller buat yang mau tidur ga kena sinar, dan so far sih nyaman. Willer bus akan stop 2 jam sekali di rest area. Drivernya akan pasang papan di pintu pas mau turun yang menandakan departure time jam berapa. Inget ya... ONTIME ga akan mereka rempong cariin yg ga disiplin. Tips: rest areanya keren-keren, gede-gede, jadi waktu 15-20 menit yang diksh driver ga akan cukup sih jadi kalau ktm sesuatu yang unik dan kepengen langsung beli aja krn ternyata harganya sama aja kok aku udah bandingin sm supermarket lain di tokyo. Nyesel klo ga beli krn susah lagi nyarinya di supermarket nantinya. Sayangnya ga sempet foto-foto situasi rest areanya Guys, boleh kok makan dan minum di bus tapi jangan yang baunya menyengat dan jaga kebersihan ya, aku beli makanan kok di rest area yang terakhir sebelumsampai Shinjuku, dan makan di mobil, banyak penumpang lain juga begitu. Sampai di Shinjuku, kebetulan kita nginep di IBIS dan dpt 1 malem free, tapi itu lho cari hotelnya bingung, orang-orang tunjukin jalan beda-beda dan google maps juga aneh, ya sudah lah kita agak buang waktu disini. Once again, IBIS Shinjuku not recommended masa kamarnya lamah lebih sempit drpd Sunroute di Nagoya, untuk kelas Ibis kok kayaknya kekecilan deh. Welcome drinknya oke lah boleh pilih red wine, mau jalan aja di kamar hrs gantian kalau mau ke kamar mandi saking sempitnya. Rute hari ini adalah ke Shibuya liat Hachiko dan Tokyo Tower (ngincer pas terang dan gelap nya). Untuk ke Shibuya rutenya dr Stasiun Shinjuku itu begini: Naik Marunochi Line ke Shinjuku Sanchome (1 stop) --> transit pindah ke Fukutoshin Line ke Shibuya Station (3 stops). Pas sampai di Shibuya stasiun ini untuk ke Hachiko keluarnya di Gate 8. Pas di Shibuya ini kita juga mampir ke LOFT yang katanya toko pernak pernik keren, dan aku kecewa karena walau LOFT itu 6 lantai tapi isinya bukan pernak pernik yang bakal kita beli untuk kenangan dan dibawa pulang. Isinya itu lebih ke pernak pernik yang abg jepang suka dan bukan untuk oleh-oleh sifatnya, jadinya ya cuma liat2 aja di loft ini, niat awalnya mau beli yg unik2 tapi ga kesampean. Lanjut ke Tokyo Tower, rutenya dr Shibuya : Naik Ginza Line ke Aoyama Ichome (3 stops) --> transit pindah ke Oedo Line ke Akabanebashi (3 stops) nah udah tinggal nyebrang abis keluar stasiun keliatan deh Tokyo Towernya. Aku ga naik ke dek observasi ya, males mahal juga, tapi jalan-jalan ngeker sana sini fotoin si Tokyo Tower, beli miniaturnya, dan nunggu agak gelap karena mau dapat foto pas udah gelap gitu. Tadinya mau cari makan sambil nunggu agak gelap eh ternyata makanan di sana mahal-mahal semua ga jadilah, sudah duduk aja sambil istirahatin kaki, dan pas pulangnya dong makan di Coco Ichibanya searah dengan jalan ke hotel.... nah ini recommended bgt, karinya lbh lembut drpd coco yg di jkt, dan harganya worth it kok dan saking lapernya udah ga kepikir foto makanannya pas disajikan langsung makan Tapi inget kata @deffa beli juga ahhhh curry instannya ga tanggung2 beli 7 pak dan masih disayang sampai sekarang malah bukain curry instan yg beli di sevel sono Nah pulang deh ke hotel terus tidur Bangun santai pagi ini ga rempong sekalian istirahatin kaki maklum faktor U nih, jadwal hari ini mau ke Asakusa dan kalau memungkinkan tadinya mau ke Kawagoe. Tapi ternyata di Asakusa kita terlena lama disana dan Kawagoe terlalu jauh untuk dijangkau, dan malam ini mau naik Willer bus lagi ke Kyoto jam 11 malem, jadi ya sudahlah bersantai-santai aja Asakusa dulu. Mungkin buat temen-temen kok gitu sih? Sayang waktunya. Tapi apa daya ternyata faktor U berpengaruh dan memang tema kita kali ini jalan2 santai ga memaksakan diri, jadi ya sudahlah nanti ada rejeki bisa pulkam lagi,semoga yaaaaa Rute dr Shinjuku ke Asakusa: Naik Toei Oedo Line ke Daimon (7 stops) --> transit pindah Asakusa Line ke Asakusa (9 stops). Asakusa padat banget jalanannya, sepanjang jalan orang jualan banyak banget, kuilnya juga oke, kalau mau rice crackers disana banyak banget, yang wasabi enak lho rice crakersnya Rice crakers dan crab stick di Asakusa, enak banget crab sticknya, sampe pengen nambah lagi Nah sekalian deh beli lagi chicken karage dan juga fresh juice, karagenya lumayan banget buat isi perut, dan fresh juicenya itu beneran buah asli dibolongin atasnya terus dimasukin alat yang ancurin isinya jadi kita nyedot isinya, segerrrr Selesai jalan-jalan di Asakusa laper euy belum makan yang nendang dari pagi, perasaan tadi celingak celinguk deket stasiun ada resto murmer, dan ternyata bener, jadilah kita makan disana, untuk ukuran resto harganya 600 yen per porsi, dan rasanya enak, mau nambah nasi ga dikenain charge, asik kan. ini mah udah dinner hitungannya sekalian jadi ga makan lagi smp besok pagi dan tidur di bus ntar malemnya. ok, abis dr Asakusa balik ke Shinjuku Stasiun, dan willer bus itu di lantai 4 ngetemnya, lebih tepatnya semua jenis bus sih. Kita ga tau kalau di lantai 4 itu nyaman banget tempat nunggunya dan baru naik sekitar 1 jam lebih dikit untungnya masih dapet tempat duduk, jadi buat temans yg mau naik bus dr stasiun shinjuku, kalau pumn masih agak lama mendingan langsung naik ke temat tunggu di lantai 4, nyaman banget dan ada lawson pula. Akhirnya willer bus sampai tepat waktu, naik dan ga lama langsung pules.....zzzzz Hari ke-7-9 : Kyoto (Fushimi Inari - Nara - Kiyomizudera, Kodaiji Temple, Yasaka Shrine - Nijo Castle - Kinkakuji Temple) Pagi jam 6 lewat sudah sampai di Kyoto, nah sayangnya salah pilih tempat pemberhentian, awalnya cek di gugel mana yang lebih dekat ke J-Hoopers Kyoto? dari Gion Shijo atau Kyoto? gugel bilang Gion shijo ternyata itu mah jauhhhhh akhirnya pagi2 gitu kita jalan kaki ngeret2 koper sejauh ada rasanya 3-4 km olahraga aja makan pagi aja belum hiks Ternyata pemberhentian yg kyoto jauhhhhhh lebih deket ke J-Hoopers, ya sudahlah mau gimana lagi, sampe penginapan udah pegel2 aja, check in dikasih kunci tapi belum bisa masuk kamar sebelum jam 2 siang. Karena kita nginep di questhouse, jadi ga ada lift yaaaa, nah untungnya udah prepare bawa tas travel jinjing 1 jadi selama 3 hari di penginapan kita bawa naik yang penting2 dan bakal dipake aja, dankoper ditaro di ruangan koper, klo ga sih mati aja deh keret2 koper naik 4 lantai, dan lebar tangganya sempit. Aku dapat di lantai 4 karena pilih yang private room, pas book ga ada yg buat berdua adanya buat ber3 ya sudahlah gpp, tapiiiii spesial nih buat @deffa klo di kyoto nanti jangan nginep di J-Hoopers ya krn ranjangnya bergerak dikit bunyi, ga cucok banget buat honeymoon , suasana sih ok, lebih kekeluargaan drpd J-Hoopers Osaka malahan. So tips buat temans yg mau nginep di questhouse, ga ada salahnya siapin tas jinjing 1 jadi ga keret2 koper ke atas, lumaya lhooo apalg koer beranak karena udah hari ke sekian, gawat aja J-Hoopers jaraknya sekitar 5 menit jalan kaki dr Stasiun Kyoto (5 menit jalan kakinya org jepang karena mereka jalan kaki cepet banget). Ok,setelah beli sarapan di sevel deket penginapan, hari itu kita jalan ke Kiyomizudera, kemudian jalan kaki lewat kimizu street ketemu Kodaiji temple dan akhirnya ketemu Yasaka Shrine. Kiyomizu fotonya dikit aja kali ya karena udah pernah liat semua nih kayaknya Tapi pas jalan ke Kiyomizu nemu stand yang bikin hiasan atau gantungan dari kayu, isinya nama kita kalau diartikan dalam bahasa jeang gimana, ukirannya pun belakangnya bisa milih, wah unik nih dan ga ada di jakarta, ayuklah bikin, dan jadinya seperti ini: Kodaiji temple, kita ga masuk ke dalemnya liat dr luar aja karena kayaknya agak suram Lanjut ke Yasaka Shrine, nah disini juga icip2 beberapa cemilan, lagi2 crab stick yang malah lebih tebel drpd Asakusa tapi kurang terasa bumbunya. Ada Candy apple juga, dan Hashimaki yang super enak aku sampe nambah, isinya keju wuih mantap Buat cewe2 yang mau beli kimono, pas jalan dr kiyomizu street dan ketemu Kodaiji, nengok kanan dikit deh, pas ada toko yang jual kimono seond, harga bervariasi tapi ok kalau menurutku, tapi sayangnya aku ragu2 mau beli disitu padahal yang dipake di boneka pajangan bahannya oke dan 2000 yen aja tapi ya sudahlah mungkin belum jodoh dan di Yasaka Shrine ketemu yg jual kimono lagi, ak akhirnya beli kali ini 2000 yen juga, hehehe punya kimono Selepas dr Yasaka Shrine pulang ke penginapan, beli dinner di Sevel. Besoknya, tujuan seharian ke Fushimi Inari dan lanjut ke Nara, karena ke Nara itu ternyata jauh ya, naik kereta yang rapid aja mau 1 jam kok dr Kyoto, jadi seharian mau santai aja. Kita bangun ga terlalu pagi duh udah berasa nenek2 nih kaki pegel semua. Rute dr Kyoto Stasiun ke Fushimi Inari itu cuma naik sekali dan ga sampe 10 menit, harga tiket 160 atau 170 yen sekali jalan aku lupa : Naik JR Nara Line ke Inari Station (1 stop only). Dari Fushimi Inari naik yang rapid ke Nara Station, karena kalau yang biasa ga stop di Inari hanya yang rapid aja kayaknya (kalau ga salah informasi) , rutenya: Inari Sta ke Uji Sta (track 2, 6 stops) --> transit Miyakoji Rapid ke Nara (track 4) Di Fushimi Inari tertarik sama gerbang merahnya dan karena memang belum pernah kesini jadilah berlambat-lambat jalan menikmati yang ada, dan penuh euy Puas jalan2 di Fushimi, lanjut ke Nara,malah sampai ngantuk2 sepanjang perjalanan. Sampai di stasiun Nara naik bus lagi ke Nara dan Todaiji Temple, harga tiket 210 yen per sekali jalan, kalau cuma mau ke Nara ga usah beli pass di tourist information karena harga pass itu 500 yen jadi pp ke stasiun ke Nara cuma 420 yen. Di Nara yang sudha di incar itu memang mau liat rusa, rusanya banyak banget bebas berkeliaran begitu aja. Disana sepanjang jalan ke Todaiji temple banyak yang jual biskuit untuk kasih makan rusa, harga biskuitnya 150 yen. Tau ga? Aku dateng masih pegang map, dan tau2 map ku disamber dicopet sama rusa yang gede , ak tarik lagi dari mulutnya ga dikasih, jadilah adegan tarik2an beberapa saat sampai akhirnya ku nyerah nasib itu map gimana, rusa2 disana brutal juga. Mereka akan langsung nyamperin orang yang bawa biskuit makanan mereka, dan sekali pegang biskuit semuanya langsung ngerumunin, sweaterku di tarik2 disundul2 sama rusa yang gede , ada cewe yang dikejar dan disundul pantatnya sama rusa, wah brutal deh. Tapi anehnya ga sekalipun rusa2 itu ngacak orang2 yang jualan biskuit itu, padahal kan mereka tau itu biskuit untuk mereka? Dan ga upa ngemil, ada rice cracker yg enak bgt, es krim rasa sakura (cherry blossom) dan juga mochi coklat isinya kirm coklat dan atasnya strawberry segar, wuih mantap.... makan terusssss Sekilas penampakan Todaiji temple di Nara, kita ga masuk karena bayar masuknya, males hehehe Pulang dari Nara sebelum naik kereta di Nara Sta ada supermarket, nah naluri ibu2 keluar deh, yukkk belanjaaaa hasilnya belanja keperluan dapur taburan nasi baik pedas atau netral, sup miso yg tinggal diseduh, bubuk cabe, curry instant lagi dan rice crackers... pulang tentengan banyak di Kyoto Sta udah kelaperan mau makan apa bingung, eh ketemu resto di Kyoto Sta yg murmer tapi spt biasa ga ada tempat duduknya, makan berdiri semua dan rame bgt untungnya pas kita masuk pas lg jeda arus tamunya, pas kita udah mulai makan langsung penuh lg. KIta pilih menu yg diatas itu, harganya 580 yen dan pas datang wuih banyak banget isinya, isinya ada yang udon atau soba, udah pake beef tipis kyk sukiyaki gitu plus 2 potongan ayam tanpa tulang gede banget,puas banget makannya, kenyang abissss..... dan besoknya cari resto itu lagi ga ketemu lagi saking gedenya itu stasiun. Yuk lah mari kita balik ke penginapan dan istirahat perut kenyang hati senang Ok, full day trakhir di Kyoto, bangun agak pagi karena mau ke Nijo Castle dan Kinkakuji, pengen dapet bus sepi jadi asik naik turunnya dan sudah rencana pulangnya mau makan Ikkousha ramen yg asli di Kyoto Sta lantai 10, enak banget deh pokoke, kalau ke kyoto sta pasti harus ke Ikkousha. Perjalanan dimulai dari Kyoto Sta naik bus ke Nijo Castle, masuknya bayar 600 yen kalau ga salah, isinya sih pemandangan dan kelilingin isi dalemnya Nijo castle yang ternyata gede banget, tapi ga boleh foto2 di dalam ruangan castle nya, ini yang bikin ga seru, overall ga terlalu worth it untuk bayar masuk Sekali masuk ke nijo castle itu keluarnya lama karena ternyata tanahnya luas banget, jadinya cukup lamalah di sana, sehabis itu langsung meluncur ke Kinkakuji untuk liat Golden Temple nya, walau ga terlalu besar wilayahnya tapi menurutku lebih worth it daripada Nijo. Di Kinkakuji banyak makanan unik salah satunya ada wasabi peanuts, ada samplenya pas nyomot duh enak , kalap deh beli beberapa pak Nah ini wasabi peanutsnya dan cuma nemuin di Kinkakuji di tempat lain ga nemu Habis dr Kinkakuji langsung balik ke Kyoto Sta, dan meluncur ke lantai 10, Hakata Ikkousha here we came Ini malam terakhir di Kyoto, setelah belanja crepes khas kyoto buat oleh2 dan diri sendiri, balik ke penginapan istirahat dan besoknya berangkat ke Osaka Hari ke-10 & 11 : Osaka (Osaka Castle - Shinsaibashi - Dotonbury - Universal Studio) 4 Mei, hari ke-10, pagi check out dr penginapan J-Hoopers Kyoto dan berangkat ke Osaka, dan lagi2 stay di J-Hoopers Osaka, lokasinya hanya 5 menit dr Fukushima Stasiun, Osaka. Begitu sampai di Fukushima Sta, nengok eh ada Yoshinoya, mendaratlah kita di Yoshinoya, sekalian brunch isi tenaga sebelum lanjut ke J-Hoopers untuk taruh koper dan jalan lagi ke Osaka Castle. Menu yang kami pilih tentunya salmon, harganya 1 set 580 yen, kalau di jakarta rasanya salmon ga dapet harga segitu Sesampainya di J-Hoopers Osaka, resepsionis namanya Meg sangat membantu untuk rute kereta ke Osaka Castle. Tujuan kali ini ke Osaka Castle murni hanya untuk bikin koin untuk oleh2 para krucil (ponakan), personalized dengan nama mrk masing2. Perjuangan banget ya ke Osaka Castle, untungnya lagi ada bazar begitu keluar dr stasiun, ada res mueshu beer dan green tea beer, wuihhh walau siang2 sikatttt enak banget rasanya apalg yg res mueshu mantap Sampai di Osaka Castle jujur aku kecewa.... karena tanah lapang yang begitu luas sekarang penuh dengan stand2 dan foodtruck, dan antrian masuk tiketnya buset uler2an panjang banget, ga kayak dulu lagi. Tampaknya efek tiket murah mulai terasa. Definitely ga akan mampir ke Osaka Castle lagi, ini terakhir kalinya aja. Btw, begini penampakan koin yang segitu di incernya buat oleh2 bisa personalized pake nama sendiri jadi sifatnya personal, bagus buat kenang2an atau oleh2, tapi harus masuk ke castle nya dulu, letak mesin bikin koin nya ada di lantai dasar deket yang jual souvenir. Harga koin 500 yen dan tulis nama 30 yen. Taruh koinnya, ketik nama yang mau ditampilkan dan setelah itu mesin mulai cetak nama di koin. Karena kecapekan jalan ke Osaka Castle, pas baliknya ke stasiun akhirnya naik mobil kereta2an gitu dr Osaka Castle ke stasiun, lumayan banget untuk istirahatin kaki, mengingat besoknya hari terakhir mau Universal Studio dan masih mau mampir ke shinsaibashi sebelum pulang ke penginapan. Dari Osaka Castle mampir dulu ke Shinsaibashi untuk cari kit-kat dan entah aku yang jalannya beda atau shinsaibashi yang sudah berubah banyak, ga ketemu itu toko kit kat dari ujung ke ujung, sampai capek nyerah, akhirnya makan, mampir di Pablo cobain pablo yang asli dan pulang ke penginapan. 5 Mei, hari trakhir aktif di Jepang, pagi2 banget udah nyampe di Universal Studio, astagaaa loket belum buka tapi antrian udah panjang, itu yang udah punya tiket ya, gimana yang belum? Pas pintu dibuka, arus orang masuk lari2 udah kayak semut, terbagi 2 arah: Lurus ke Minion (baru buka seminggu) dan belok kiri ke Harry Potter. Aku tentunya ke Harry Potter dulu karena terakhir kesini dan kena di timing untuk masuk area nya dan udah ga keburu naik wahana nya. Asikkk, naik wahana Harry Potter and the Forbidden Journey masih lancar, memang jalan antrian jauh tapi lancar ga tersendat2 ga jelas kayak sebelumnya, naik deh wahananya, yang 4D gitu bagus sih sayang aja ga bisa rekam pas masuk ruangan2 keren kastilnya. Inget Butter Beer dong? nah ternyata USJ udah ada peningkatan, sekarang cangkir butter beer yang bisa dibawa pulang sudah lebih bagus ada pilihan yang stainless jadi lebih kuat dan lebih bagus, tentunya ambil dongggg Habis dr Harry Potter niatnya mau ke minion dan pas sampe ke minion waiting time untuk masuk arenya aja udah 200 menit lebih, ditambah rame banget karena golden week dan panas yang menyengat karena sudah mulai masuk musim panas, wah akhirnya cari sana sini semuanya antri ga jelas, akhirnya kita memutuskan untuk pulang aja, ikutan acara di J-Hoopers minum2 bareng, nge-post-in modem wifi sakura karena kebetulan ada kotak pos di sebrang Fukushima stasiun, dan besok paginya mau ngejar direct train ke Kansai aiport untuk check in bagasi lebih awal dan masih mau berjuang cari kitkat, coklat royce, dll..... Sampai di penginapan, kita langsung check in mobile untuk penerbangan pulang besok siangnya, rebahan dulu sambil nunggu jam minum2 mulai. Jam minum2 mulai turun ke bawah dan nukerin voucher free 1 welcome drink masing2, aku pilih Plum Wine dong, enak banget dan akhirnya ketemu di Kansai Airport versi botol 500ml. Hari Terakhir : Pulang ke Jakarta Hari terakhir untuk pulang ke Jkt dgn jadwal direct flight jam 12 siang. Hari ini berangkat pagi banget untuk direct train yang pagi supaya sampai di Kansai Airport pagi, mau check in awal supaya masih bisa ngacak2 keliling untuk hunting kitkat, royce coklat, dll.... Sampai di airport keliling area sebelum check in ga ada yang menarik, luckily kita sudah check in via mobile jadi diprioritaskan untuk chack in duluan dan ada counternya sendiri, dan habis itu ternyata di area setelah check in barang2 lengkap, yeayyyyy ketemu kitkat ras sake borong lah, ketemu royce coklat harganya cuma 720 yen, sedangan di jakarta 220 rb, jauh banget ya? ktm Wine plum, wine green tea ambil semua dan usut punya usut ternyata memang kitkat sudah susah ditemuin di shinsaibashi dan malah berpusat di airport, antrian belanja di airport memang panjang tapi kasirnya pun buka 3 jadi cepet jalan antriannya. Akhirnya tiba waktunya untuk naik pesawat dan landing di jkt jam 5 sore.... back to reality guys Ulasan ttg Modem Wifi Sakura Selama di Jepang kita pakai modem wifi Sakura mobile, untuk 2 minggu hanya sekitar 6000 yen, bisa minta diantar ke hotel tempat kita menginap, dan tinggal balikin kirim masukin ke kotak pos, semua amplopnya sudah ada. Kesanku selama pakai sakura mobile, koneksinya kurang kuat ya, pas di nagoya oke lah kenceng, tokyo oke kenceng, tapi masuk ke kyoto dan osaka kurang ya, cuma 3G aja sih dapetnya itu juga ga full. Secara harga yup lebih murah 6000 yen dengan kapasitas 3GB bisa untuk berdua, plus hubby masih sibuk ngurusin orderan jadi oke aja sih untuk kapasitasnya, tapi jangan berharap terlalu banyak apalagi di tempat yang tinggi seperti Alpine Route, sakura ini ga maksimal disana. Tag ah para sesepuh: @deffa @kyosash @twindry @HarrisWang @Vara Deliasani @Ari Iqbal Putra Nugraha @Sahat @Rawoniste
  18. Konnichiwa! Yuk berlibur bareng di akhir tahun bersama kami dalam trip ke Tokyo-Gala Yuzawa! Package include: -Tiket pesawat PP CGK-TYO-CGK (Tanpa tiket pesawat cukup 8,8 juta aja) -Transportation (Tokyo Wide Pass+Subway 24 hours) -Accomodation 6D4N -Entrance fee untuk semua tourism spot dlm itinerary -Gondola and Ski off @ Gala Yuzawa -Naik Tokyo Tower 150m -Tour Guide -Documentation Exclude: -Passport -Visa (kita gk ngurusin visa + passport) -Onsen @ Gala Yuzawa -Personal Expense -FnB SEAT TERBATAS CUMA 10 SEAT! DP 50% dari harga paket buat booking tiket Have a question? Just contact: Line: @uik7790h Facebook: Trip-Ceratops Email: tripceratops17@gmail.com Instagram: @trip_ceratops
  19. Halo semua...saya Belaniza 22 tahun, domisili Jakarta Selatan. Adakah disini yang punya rencana backpackeran ke Jepang sekitar bulan oktober atau november tahun 2017? Kalo ada, mau gabung ya..terima kasih :)
  20. Postingan ke 2 nih Awalnya gw pernah mimpi bisa pergi ke negaranya doraemon atau pokemon. Dan tahun ini mimpi itu bisa jadi kenyataan. Ini pencapaian yg luar biasa sih menurut gw. Bisa jalan2 dan lu ga ngeluarin duit sepeser pun buat tour dan akomodasi d sana termasuk hotel tiket masuk wisata dll. Malahan gw d kasih duit 75 USD. Emang klo rezeki anak soleh itu gak kemana. . . Sebenernya gw udh g perlu repot2 urus visa dll.. kr a emng udh d siapin. Istilahnya lu tinggal duduk manis aja.. Klo gak salah proses pengajuan visa jepang itu biayanya kurang lebih 500rban. Dan syrt2 nya kalian serch aja d google.. gw g hafal Karna gw berangkat bulan feb infonya cuaca lg musim dingin jd perlengkapan yg gw bawa perlengkapan musim dingin semua. Perjalan jakarta - haneda di tempuh -+ 7 jam. Perbedaan waktu jkt sm jepang cuman 2 jam. Kmren gw naik maskapai garuda indonesia penerbangan langsung tanpa transit. Berangkat jam 24.00 wib malem smpe jm 7 pagi waktu jepang. Jd d pesawat cuman tidur aja. sesampainya d jepang tepatnya di bandara haneda lu bakalan kaget krna d jalanan itu gak kaya d jkt. D sini sepi cuy. . G tau kenapa apa mungkin krna d bandara tp gw amatin emng jalanannya lengang. Nyampe bandara foto dikit lah. Hee Day 1 kita langsung d ajak buat city tour ke daerah tokyo dan sekitarnya tp sebelumnya kita d ajak buat makan2an ala2 jepang gitu Pertamanya excited bgt nyobain ini makan. Tp rasanya gakkkk enak mennn.. pengen muntah makan nya. Mungkin krna lidah yg gak cocok maklum gw anak kampung g bisa makan beginian. Hahahaha. Tp serius ini gak enak.. baru hari pertama dan gw udh rindu warteg. Haha Selsai makan acara d lanjitin buat mengunjung kuil yg terkenal d jepang d daerah asakusa Dr t4 ini kelihatan tokyo skytree yg katanya salah satu menara tertinggu di jepang guys Perjalan pun di lanjutkan untuk meligat tokyo skytree Dan betapa riang dan gembiranya ge ternyata gw bisa liat sakura di sana. OmG . . Seneng bgt rasanya bisa liat sakura Setelah dr sini perjalanan di lanjutkan menuju tokyo tower Di sini tuh kaya pusat oleh2 khas jeoang gitu. Harganya men.. mahal2 gak sanggup belinya. Akhir ya gw beli ini payung seharha 50.000.. soalnya cuaca lg hujan abis itu kita d ajak dulu ke daerah ginza. Buat apa coba klo bukan buat shoping lagi. Yups d sini murah2 loh di banding di indonesia harganya kaya uniqlo dll d sini murah2 Abis cape shoping time akhirnya kita cek in hotel Bersambung ke part 2.... Jangan lupa follow my instagram @egi_saputraa
  21. TRIP TO JAPAN APRIL 2017

    haloo teman2 nama saya willy dan saya baru bergabung di forum ini.. aku lagi cari teman nih untuk ke jepang akhir april ini kalau bisa berangkatnya tiket aku juga belom beli.. tadi nya mau nekat berangkat sendiri tapi aku browsing2 siapa tau ada yg berminta pergi juga.. hub aku untuk lebih jelas nya ya.. 0811162727
  22. 'hilang' di Jepang

    Hehe sedikit mau sharing tentang perjalanan ke jepang pas awal januari. uda gatel sih mau cerita, cuma berhubung lagi persiapan magang yang super hectic ... jadi ga sempet2 cerita :') *so sorry gaes padahal uda dibantuin banyak banget disini :')) Jadi singkat cerita, hp aku sempet ketinggalan di jepang gaes pagi2 aku otw dari apartment di sapporo ke soen station, karena super dingin menggigil, salju so tebel jadi naik taxi. ya uda santai aja aku hapean. eh ternyata jatuh di taxi dan baru inget pas mau naik train :') aku sempet blank .--. tapi tetep calm karena 'pasrah' kalau sampe bener2 hilang. karena jadwal padet banget, ngejar flight ke tokyo, jadi aku langsung lanjutin perjalanan dari soen station ke sapporo station, trus cus langsung ke new chitose airport. abis check in bagasi, aku kepikiran buat nyoba report hal ini ke polisi, ya siapa tau gitu bisa ditolongin. Beneran deh, orang jepang emang helpful walaupun ada kendala dalam bahasa. Jadi aku laporan sambil pakai google translate buat komunikasi. Setelah isi form plus cerita kronologinya, ga lama polisinya langsung coba telp ke soen station dan tanya apa ada hp yang dititipkan. ketemu gaes :') ketemu .... bahagia maksimal hahahaha pihak taxi company mau anterin ke bandara, tapi karena flight aku tinggal 20 menit dan besoknya aku flight ke hongkong, jadi polisi offer aku untuk kirimin hp aku sampe indonesia. aku sempet kaget. wow, this people are so kind and helpful. kurang apa coba aku yang ilangin mereka yang bantuin sampe segitunya :") Setelah kasik data lengkap dan alamat, I said goodbye and thankyou to them. setelah 3 mgg menunggu .. beneran nyampe loh hapenya. hilangnya tgl 16, tgl 17 langsung dikirim. dibungkus bubble wrap rapih. hp dimatiin. hehe jadi kesimpulannya. Jepang itu super aman. ga mungkin barang kalian itu dicolong orang. dan walaupun mereka ga bisa bahasa inggris, believe me they are friendly and very kind. and most importantly, they are willing to help people in need! So, dont be afraid to explore Japan for my story in english http://bit.ly/ithasgoneastray
  23. Hallo, Kayaknya beban banget yah kalau di cariin FR pas habis jalan jalan, hahahaha.. Kalau senang foto, FR nya sih bakalan bagus, foto foto lebih banyak berbicara dari pada kata kata biasanya lol. Lakita, moto aja burem melulu, wkwkwkwkwk Jadi kemarin, lanjutan dari ajakan nge trip ke Jepang yang ini akhirnya kesampean, dan udah kelar dan udah balik di negara Indonesia tercintah Persiapan: Semua semuanya emang udah di beli dari awal sih, apalagi ini udah trip ke 2 kali nya ke Jepang. Jadi udah lebih santai jiwa raga. Udah pede aja tanpa itin berangkat ke Jepang wkwkwkwkwk. JRPass beli di bobobobo.com karena udah ada yang pernah, si @Daniear jadi nekat aja beli disana hahahaha Penginapan udah dipesan temen semuanya, kebetulan ada 1 cewe dalam trip kali ini, jadi beliau yang beresin semuanya Berangkat ber 4, yakni 3 cowo dan 1 cewe. Senangnya nge trip dengan teman gw yang ini, ga pernah pake itin, jadi ngalir gitu aja entah kemana mau kemana hari itu, cari Gmaps dan explore sepuasnya. Lagi ngga mood, tinggal gabut gabutan di coffeshop terdekat lol. 26 Feb 2017 Karena 1 dan lain hal, pesawat mendarat dengan delay dan semua waktu yang dijadwalkan menjadi molor. Landing sekitar jam 12 siang, dan baggage clearance + imigrasi kelar kelar udah hampir jam setengah 3. Cerita lucu ketika di imigrasi: Udah wanti wanti dari lama, kalau ke Jepang segala sesuatu harus di print out, in case ditanyain di imigrasi, bisa nunjukin buat meyakinkan mereka kalau kita hanya akan berkunjung sebagai tourist. Apa daya, karna gw bahkan hampir lupa dan baru ngeh gw akan berangkat ke Jepang H-1 ga sempat kepikiran, pulpen aja ga bawa, buat isi embarcation card pake manggil pramugari dulu lol. Jadi ketika di imigrasi, antriannya panjang dan semua yang di depan gw rata rata ditanyain ini itu macem macem. Pas 2 orang di depan gw, malah sampai bongkar bongkar tas buat nunjukin semacam print out akomodasi dari AirBnB (ketauan karna keliatan lambangnya). Deg degan dong, kirain gw juga bakalan ditanyain, soalnya memang nginapnya beberapa di AirBnB. Eh, ternyata pas giliran gw (awalnya gw senyum dan basa basi bilang good morning ke mba nya), eh ga pake ditanya apa apa saudara saudara, langsung biomteric dan foto retina (yang faktanya setengah badan di fotoin) dan langsung di cap sambil bilang "welcome back to Japan". Omg! Hampir gw teriak HAHAHAHA... Klimaks dari deg degan sepanjang ngantri, tetiba ga diapa apain itu rasanya gimana gitu wkwkwkwkwkwk. Cerita lucu ketika di Custom: Pengalaman dari sebelumnya, form declaration sudah di isi selama di pesawat (pulpen minjem dari pramugari) jadi harusnya tinggal lewat lewat aja. Lagi lagi dibikin panik, karena beberapa orang yang di depan gw (ada banyak barisan yang ada, dan hampir semuanya kejadian) bagasinya pada di buka bukain. Kurang paham, padahal kan kena XRay, kenapa harus digeledah lagi secara manual yang ujung ujungnya juga ga nemu apa apa. Bahkan ada si om yang sampe badan badannya di rogoh habis habisan, asli bikin pucet. Ga bawa barang apa apa sih, tapi kondisi sekitar bisa beneran bikin pucet LOL. Pas giliran gw, cuma dilirik kertasnya, dan langsung disuruh lewat sambil senyum bilang "be careful, so cold outside". Omg! Hampir mau loncat hahahahaha... Sambutan yang cukup hangat namun terbalaskan dengan kejadian berikutnya yang mengenaskan hahahahahahahaha. Langsung turun ke bawah kantor JR untuk nukerin JRPass, antri hampir 45 menit an. Gile, lagi rame yang landing Langsung tanya tanya tentang tiket ke Sapporo dan si mas nya jelasin udah ga memungkinkan, karena Narita - Tokyo sudah 1 jam an. Tokyo - Hakodate udah 4 Jam an, udah ga kekejar last train dari Hakodate ke Sapporo nya. Sempat WA an sama teman, dan gw sempat mau cancel ke Hakodate karena dengan pikiran lebih gampang cari penginapan di Tokyo di banding Hakodate (yang sama sekali gw gatau keadaan disana). Tapi finally tetap ambil reserved seat nya sampe Hakodate. The jouney about to begin (Reserved Seat Narita Express NEX bound for Tokyo St) Setelah sempat makan yang mahalnya gausah di mention langsung turun ke platform buat naik NEX ke Tokyo Station, karena Shinkansen Hayabusa (tujuan Hakodate - Sapporo) naiknya dari Tokyo St. Cuss, perjalanan sekitar 1 jam ga terasa, pemandangannya kece abis, dan emang penggemar kereta Nyampe di Tokyo St langsung fokus cari platform Shinkansen, dan bisa di cek di monitor yang ada juga. Tinggal cek nama train yang kita akan gunakan beserta nomor nya, terus lihat di platform berapa. Langsung menuju kesana, jangan sampai telat, karna ga bakalan ditungguin hahahaha. (Reserved Seat Hayabusa bound for Shin Hakodate) Perjalanannya wah banget pokoknya selama masih terang, sisanya pas gelap gw sih tidur, ga paham ada apaan di luar hahahaha.... Sekitar jam 10 malam nyampe di Shin Hakodate Hakuto St. Gw bingung harus kemana, karena memang sama sekali belum pernah kesini. Gw nanya dong, kalau kereta ke Sapporo harus kemana. Dan ternyata Stasiunnya kepisah hahahahaha Harus naik kereta local, kayak odong odong gitu cuma 2 gerbong. Mana di luar dingin banget minus 10 dan semua rel ketutupan salju Ya sudah, ikutin naik keretanya dan nyampe di Hakodate St. Ngenesnya adalah Stasiun nya ngga ber pemanas, dan semi open gitu. Kecil dan tidak operated 24 hours. LOL Mau ngga mau harus keluar stasiun dan samperin hotel hotel kecil (consider budget dan lamanya menginap), 3 hotel kecil kecil disamperin dan semuanya bilang pada full book. Gw aja ga bisa kebayang malam itu gw ngeret ngeret koper di jalanan licin penuh salju, dibawah suhu minus 10 derajat dan sendirian pula hahahahhaa (FYI, teman gw yang udah duluan sampai ke Sapporo karna gw delayed). Sempet kepikiran mau ngemper di Smile Hotel karena yang jaga bilang ga ada kamar, eh ga dibolehin HAHAHAHAHA/ Ya sudah, uji peruntungan ke Hotel Four Points nya Sheraton, nanya kamar, katanya kosong juga. Bingung, sebenarnya pada full apa karna ga bisa English buat jelasin sih. Untungnya hotel terakhir ini staff nya jago English, langsung izin buat stay di Lobby nya (karena gw liat ada sofa segede gede gaban dan ber pemanas ruangan juga). Di izinini, dan langsung say thank you dan langsung nongkrong di lobby nya yang segede aula itu. Sebenarnya masih pengen nyari hotel lain, tapi udah ga kuat jalan, ditambah suhunya ga kuat, plus udah jam 2an, sementara jam 5an gw udah harus balik ke Stasiun buat kejar kereta jam 6 subuh ke Sapporo. Ya sudah, ngemperlah malam itu 27 Feb 2017 Jam 5 udah stand by di Stasiun karena kereta nya jalan jam 6.10. Dinginnya ajegile, dalam stasiun pun dingin hahahahaha.... (Reserved Seat Super Hakuto bound for Sapporo St) Akhirnya berangcut! Excited banget ke Sapporo nya, sumvvah perjalanan sekitar hampir jam juga, jadi total total Tokyo - Sapporo sekitar 8 Jam. View nya amazing, dan gw baru ngeh belum makan dari semalam, dan di kereta ini untungnya jual makanan lol Dan langsung terpukau karena pemandangannya langsung salju semua. MOV_0030.mp4 MOV_0040.mp4 Sekitar jam 10an pagi nyampe dan langsung pindah naik subway buat menuju AirBnB. Senang banget, AirBnB nya berada persis di samping Odori Park dan dekat banget dari Stasiun Subway. Langsung naik ke AirBnB dan ternyata teman teman gw masih pada molor HAHAHAHA. Gw nyampe langsung gw recokin, beberes, dan langsung mulai jalan hari itu. Makan siang di Sukiya (lebih murah dari pada Yoshinoya tapi konsep dan makanan mirip), cuma sekitar 359 Y untuk paket beef bowl ukuran Large. Dan ini jadi tempat makan favorit saya sama Mitsuya dan Yoshinoya hahahahahaha. Kita langsung main main di Odori Park, taman nya semua ketutupan salju Dan langsung foto foto dong hahahahaha. (Odori Park, No Filter) (Travel Mate gw kali ini yang tadinya sama sama anak Jakarta tapi sekarang pindah ke Bali ) Puas di Odori Park, kita terusin jalan jalan aja seputaran kota Sapporo. Kirain Sapporo itu desa kecil yang ga ada apa apanya, ternyata kota Metro juga kayak Osaka/Kyoto dll Di Sapporo kita nyobain naik tram, dan ke Mt Moiwa dan pas lagi turun salju tipis tipis (Nyerokin salju buat dibawa pulang lol) (Strolling around Sapporo City) Sumpah yah, Sapporo itu dingin banget, bawaannya cuma pengen makan, tidur, makan, tidur LOL. Pokoknya hawa hawanya ngajakin males malesan doang hahahahahahaha 28 Feb 2017 Kita bangun juga udah agak siangan, betah di kamar, anget dan nyaman hahahahaha... Lupa keluar jam berapa, tapi yang pasti tujuan kita cuma mau ke Sapporo Beer Museum. Naik subway entah turun dimana, terus lanjut jalan kaki sekitar 1 KM. dan langsung sampai (Sapporo Beer Museum) Setelah ada semacam tour ngiterin museum, tibalah saat yang di tunggu tunggu, icip icip beer hahahahahaha. Asli, semua varian enak enak, ga nyesal kesini, harganya juga murehhh Hari ini kita sekalian check out karena mau langsung ke Hakodate. Tapi karena memang kita pemalas, di Hakodate pun tidak kemana mana, hanya untuk transit semalam buat istirahat sebelum lanjut ke Osaka lol 1 Mar 2017 Hari ini langsung cuss ke Osaka, udah cape dengan dinginnya Sapporo dan Hakodate hahahahaha (Bye Hakodate) Untuk di Osaka Kyoto dan Tokyo, standard lah ya, udah banyak yang tau hahaha... cuma makan ichiran Ramen sampe 2 kali , Dotonburi, Arashiyama, Starbucks Shibuya Crossing dll. Lebih enak foto yang berbicara lol (Arashiyama Bamboo Grove) (Dotonburi) Sekian. lol
  24. Catatan Perjalan Sibocah Tua Nakal D.01 Sore BDO KuL KANSAI AIrport D 02. pagi Mendarat Di Kansai airport Melihat situasi sekeliling Bandara . mecari tahu tentang Wifi Rental , ternyata Banyak berbagai kios resmi Menawarkan Rental / sistim Wifi . dan Harganya Komplit Rata2 diatas Rp 9 RATUSAN ribu Soal petunjuk arah, banyak dan cukup dimengerti “sekelas ko Acong” Setelah cukup cari si eksit sebelah kiri !!! ngudut dulu sambil melihat situasi diluar Hall airpot dan kutemukan Stasiun kereta , to Osaka dll juga platform bus nya. Beres ngudut, lanjut menuju stasiun sinkansen. lansung disuguhkan robot penjual tiket (mesin ) Nah lu, gimanana cara belinya. dengan “sekelas ko Acong “ langsung cari antrian orang banyak pasti itu bantuan ,, ternyata benar, orang sedang beli / tanya2 antrilah saya disana, pas ujung antrian disortir. Keperluannya --- dikemukakanlah masalah saya , langsung dicatat pointnya dikertas, oleh mereka sampe loket, di infokan bahwa saya sebaiknya pake bus . 1 murah-- 2 lebih cepat--- 3 karena bawa koper. jadi langsung tujuan ( tidak perlu Pindah2 Line Kereta ) dan dianjurkan Beli ICOCA sebesar 2000 yen. dengan Saldo 1500 yen--- 500 buat jaminan dan biaya kartu Balik lagi saya ke pltfom bus no 4 .saya mau tujuan yang dekat ke hotel / dotonbori> sinsabashi Area adalah NAMBA sts, . beli tiket Bus 1300 yen . Dikarenakan kebiasaan “ ” saya bila mau masuk Negara yang belum diketahui , selalu Menghapal Diluar Kepala, sekeliling Gedung. minimal 2 minggu ke H terus dipelajari, seperti anak2 mau ujian Akhir , singkat cerita. jos langsung sampe area hotel………. nah disinilah sedikit ada trobel >>>>>><<<<<< nyasar namun saya selalu , di damping aplikasi dari Booking.com ada alamat bhs local , dan Google map otomatis . namun saya nga bisa mengerti , sampe sekarang tentang google map nya . tapi selalu Dan Selalu dapat dewa penolong ( KWII JIN ) lewat penduduk local setempat. secara saya BUDDHA Hotel pertama saya Grand Sauna Sinshabashi Cabin Hotel di jl.? Sangat dekat dengan area ( doton bori / Shinsabasi dan Namba) Area Center Publik / Wisata 2 hari pun cukup untuk area ini diselingi kunjungan ke OSAKA castel wajib di Area Tani Machi bisa pake subway, oh inilah gunanya ICOCA dari namba ke tanimachi PP di potong 220 Yen setelah puas main siang malam OH YA PERJALANAN SAYA DI DAMPINGI JUGA DENGAN XL PASS RP 200.000.- Untuk 7 Hari Siungal sangat Bagus Didukung Soft bank Japan Di gunung Sekalipun kuota lumayan perharinya untuk Google Map Washap dan Fesbuk Lebih Dari Cukup dengan kirim2 foto saja video belum pernah coba D.03 besoknya setelah pulang dari, Osaka castel langsung Cek out Menuju Kyoto, dengan Bus dari NAMBA lagi >>>>ke Kyoto stasiun , sebesar 430 yen 65 menit perjalanan Pake Keihin Bus yang Murmer Setelah Tiba Di Kyoto bus sts , nyebrang menuju Kyoto railway sts . pilih kereta line Karasuma ke gojo ….. shijo nah shijo lah, Area ke Hotel Saya . begitu Keluar dari Subwah, saya Disuguhi MALL yang BUesaaar Daimaru Dilihat Saldo Di kurangi 130 yen Bengong deh saya, harus cari si eksit mana . untung tidak panic seperti kebiasaan saya (panik saya jadi bodoh) segera Ku Buka pendamping Saya. aplikasi Booking.com ternyata sangat membantu lansung, diarahkan dan keluar pas Hotel ( yang Tidak saya sadari dan baru tahu setelah nyasar dulu, dan dianter Nenek2 yang jauh Lebih tua dari saya } yang Dituju dan Streetnya WOW street No Satu Di Kyoto Shijo Sore pun menuju Malam, saya kurang menyenangi SI Emall jadi main sekeliling , dan menghapal area pulang lagi menikmati , onsen trus istirahat di ”Ryokan” dan beli voucher segala minuman dari hotel 04 Besok pagi mulai nih pertempuran , menuju berbagai lokasi wisata , saya pilih yang susah dulu. yaitu ke Jalur Nijo temple trus Sampe Ke Ujiga Jinja, yang BANYAK SEKAL, I yang Pake Pakaian Ala Geisha . Dan sempat Minta Foto, ke sepasang anak muda sedang naik Beca , si ganteng tea Pake oneday pas 500 yen Sapuasna, pass Bus Sore Menuju Ke Ciater Rasa Kyoto Namanya nga Tau yang ada kera japan ? mungkin ONSEN ? Sore Ke malam pulang Ke Hotel sembari Lihat2 isi mall Namun . Perasaan saya SAKIIIITTTT di hatiku !!!n ibu Ibu Kalo Di Shijo Dori banyak tawaran oleh2 dari baju / elektronik / mainan / tentunya Makanan snack, yang aduhai dengan bonus koper2 bagus pembelanjaan nilai tertentu . ……….tapi saya tak mampu beli , mengingat kekuatan fisik saya membawa barang , yang mana saya masih banyak kota, dan destinasi yang wajib dikunjungi 05 Besok Pagi , Saya Siap Ke onsen Century hotel , dan Mandi . …semasa menikmati Onsen Terjadilah Sesuatu inimah HOK KIE Para “man” semua---- datang Suara gaduh ternya 4 orang perempuan Seperti nya Dari RRTn dalam keadaan Bugil beneran bugil losss , masuk mau Mandi Onsen juga nah hokkie yang yak terduga . hahaha rasain lu, main nyelonong. Beres mandi saya langsung cekout, titip koper di lobby buat siang nanti di ambil Dan pertempuran… ingatan saya mulai di uji lagi. untuk ke kuil Fushimi dan Kenara. Hari ini saya pake ICOCA….>>> yang menghabiska saldo sampe Hotel lagi 470 yen. untuk 2 tempat ini Rincian Pengeluaran selama Di kansai > Oasaka > Kyoyo cekout Kansai Namba Bus Rincian Pengeluaran selama Di kansai > Oasaka > Kyoyo cekout Kansai Namba Bus 1300 yen Icoca 2000 yen Bus Ke Kyoto 430 yen Kyoto Ke Shijo saldo Icoca 220 Yen Subway Ke Osaka Caste Saldo Icoca 220 yen Pa ss untuk bus Kyoto one day 500 yen Saldo Icoca Fushimi dan Nara Saldo Icoca 470 Yen Makan selama 4 day @ 1500x4 hari 6000 yen Lebih Dari Cukup apalagi campur 711 dan bekal Total selama Kansai lepas Kyoto 10230 Yen + grand sauna cabin hotel 2700 yen + century hotel 2 nit 81000 yen total Jendral 21.030 yen Kira2 jam 16.00 Mendekati Fujiyama, Terlihat kurang Jelas View nya duduk pas bangku jejeran Kiri dari Kyoto (kalo dari Tpkyo minta jejeran Kanan ) siang Pake HIKARI Sinkansen no reserved 11560 yen (Bila tak ngerti beli pake Mesin “Seperti saya “ Cari TIKET OFFICE Lantai Gedung Hijau !! Biasanya Berbeda Tinggal Tanya Petugas) menuju Odawara pake Hikari change di Stsiun Koda? Lupa ganti kereta turun pintu kanan Dan Sudah Ditunggu Kereta Odawara , namun terjadi kesalahan tidak lihat kebawah spesifikasi tiket/ jenis no reserve. saya naik green car. jadi merasakan greencar juga , tak disengaja satu gerbong . hanya saya penumpangnya. namun nga berapa lama, diperiksa kondektur dan dimarahi , pake bhs local biarlah nga apa2 saya yang salah, digiring lah ke gerbong seharusnya dengan tatapan muka penumpang lainnya , malu aku tapi. biarlah bukan melalukan kejahatan disengaja ini ) tiket masih tetap Sampe Keluar Stasiun Odawara Tiket Free . mencari hotel lumayan nyasar sekitaran, dan beruntung lagi “ kwi jin” mendekat via anak sekolah smp dia mungkin memperhatikan. Sebelumnya dia sendiri menanyakan uncle? blab bla ? Ah Pokoe ngerti , Cepat2 saya Cari Print Hotel Dan diperlihatkannya Ke anak tersebut, mengerti langsung Menyataka Mau Anter sampe Hotel Namun saya perhatikan Anak itu Tidak Sampe Pintu Lokasi Masih jarak 10 meter,,,,, dan menjauh Dari saya sambil menunjuk itu SAMURAI GUEES HOASE ….. Good boy anak yang tanpa Pamrih semoga Karma Baik selalu Untukmu Nak . Samurai Ryokan Gaya Jadul 2700 Yen 06. Saya menuju Ke Sts Odawara Beli Tosan Pass 2 day 4000 yen, menuju Fuji san Dll Dimulai Naik Kereta Romance car dari Odawara menuju ke>>>> yumoto hakone sts >>>> ganti yumoto ke Gora >>>>ganti naik Cabel Train menuju sts Sounsan >>> Ganti Bus Menuju>>> Kawah Tosan owakudoni Yang Masih Aktip , Dengan gemuruh Suara Bagai Pesawat Mau ” Take OF “ tak lupa Beli Telur Hitam Yang Enak , Khas Dilumuri Lumpur Kawah. Anteng tuh Perut Habiskan 4 Telur ,,,, lanjut pake Rop way Menuju Kawaguciko, lanjut naik perahu legendaries ala “ bajak laut” untuk melihat Fuji san Dari Danau Namun saya hari ini , Kurang Beruntung Karena Hujan besar dan Kabut Turun , Haduh jauh jauh impian sejak kecil mulai bisa membaca dan Lihat sampul buku jaman itu, selalu ada gambar salah satunya Fujiyama dan popular waktu itu lagu Titik Sandhora DESTINASI UTAMA SAYA KE JAPAN HANYA FUJIYAMA haaaa gatot nih , sepertinya impianku , pulang lah saya menyusuri jalur tadi pagi dan langsung menuju TOKYO dengan rasa lunglai tak bersemangat untuk ekplor hakone beli Tiket Shinkansen to Tokyo 1165 yen >> Ganti Jr Line yamamoto>> Ganti lagi Narita Line Yang Dikelola JR juga dari Tokyo Ke Minami senju Tiket Free dari Shinkansen Langsung menuju Hotel Karena tak kuat menahan badai. anginnya Dingin . seperti biasa sampe titik Area nga bisa cari lokasi Hotel, langsung Minta Bantuan dan Dianter Yang Pulang Lari olah raga, Menuju Hotel FUKUDAYA 5400 yen mana badan penat namun nga bias mandi onsen karena jadwal mandinya masih untuk perempuan , dan untuk lelaki harus lewat jam 20.30 . masuk kamar online kekinian lupa tertidur tanpa mandi 07.besok pagi bangun mau mandi , eh belum boleh harus nunggu jam 20.30 ….. 2 hari deh nga mandi hanya cuci muka dengan persaan malu, menuju setasiun WOW ternyata pas jam kantor pasti berdesakan, dan ternyata cewe2 cantikpun sepertinya jarang mandi pagi ? dan lebih bau dari saya mantelnya ……asyik PD lagi deh saya , langsung menuju Shibuya dan lainnya pake iCoca , sampe sore menjelang malam , dan kurasakan lagi sensasi rebutan masuk ke kereta subway Hachiko Tokyo Govermen Building / dan lain2 . Pulang Ke Hotel kali ini kutunggu sd jam 8.30 malam , langsung dapat giliran mandi pertama,,,, tak ada orang lain begitu beres dihanduk , datang bergantian yang mau mandi bersama tentunya, ah berhasil mandi juga setalah lewat dari ‘50 jam ‘ nga mandi langsung naik ke kamar mau ngudut curi2, buka jendela, waduuuuh anginnya dingin. jadi puasa roko deh Buka pemanas setel 30 degree teteup terasa dingin. tapi ok juga bisa tidur D.08. esok pagi terbangunkan , oleh sinar terang sekali matarahari terbit > niat mau ke goji temple asakusa kubatalkan , saya cari informasi tentang Gunung Fuji Kata bos Hotel Feri nice Today Langsung kejar ke Tokyo sts…. walo berdesakan di kereta namun penuh semangat dan saya mempertimbangkan bila naik mromance car dari Tokyo takuy kesiangan gonta ganti moda mending pake JR Bus Hightway menuju Kaweaguciko Sts Bayar 1800 ternyata keputusan saya dilancarkan oleh TUHAN YME begitu diperjalanan , muncul pemandangan yang di idamkan , tak tahan begitu sampe fujimount Station , Minta turun . namun masih Kurang Puas. eh terlihat Kereta Jadul yang Mewah menuju Kawaguciko 120 yen.. dengan pemandanga lebih Bagus, namun tetep masih Kurang Puas karena waktu kecil selalu melihat….. Fujiyama berbatasan dengan air …..di sampul Coklat jilid buku tulis saya waktu SD , Kucari informasi untuk Menuju Kawaguciko oh ternya harus jalan kaki 15 menit dulu semua pemandangan tertutup,, oleh bangunan hotel walo sudah sampe danau sekalipun. tapi ada 1 feri sedang menerima penumpang , saya Tanya petugas , nga nyambung bahasanya . ok saya tunggu penumpang yang sudah naik . nanti juga bakal turun piker sata , nah mereka 30 menit kemudian merapat , dan penumpang pada turun. kutanya turis asing How to go ? Fujiyama mount situris nunjuk ferri , dan mengacungkan jempol Langsung deh beli ke mesin tiket ferri , tersebut 930 yen, naik ke ferri begitu jalan waoooo muncul tu https://www.youtube.com/watch?v=msa0D6g_cVE Fujiyama di pinggiran bangunanan , makin lama makin jelas bentuk Rupanya . itulah gunung ya selama ini ku ingin jumpai , ahhh seolah olah deh ,, nga bis di jabarkan .. senangya saya . Sinar terang Digunung saat itu, terpuaskan Hatiku Bertemu, saat saat berlalu 50 tahun lalu tak terasa berjumpa denganmu , penampakanmu takkan hilang, pada penampakanmu , sinar matahari yang terang jadi saksi, pertemuan kita Terima Kasih. Thien Akung TUHAN YME Setelah Puas penuh Kemenangan, karena terlalu terlena , dan menurut perhitungan saya cukup Aman untuk mengejar penerbangan pulang jam 23.20 boarding time 23.20 ---- jam 15,45 saya naik bus dari kawa guciko Ke Tokyo dengan pertimbangan 18.00 Tiba Di Tokyo Sts , Change ICOCA 1000 Yen betul Tepat waktu namun , Trobel menghadang Untuk Naik Kereta Ke Hotel 2x Ganti sudah muncul 3 x Kereta tapi nga berhasil masuk , kalah berani sama local. Akhirnya berani juga dengan gaya mereka tak perduli siapapun cewe ato cowo , pegang seruduk desak , sampe berhasil ke batas pintu alhasil saya tiba kembali ke Tokyo STS jam 20.00 yang seharusnya perhitungan saya harus 19.30 paling telat Nah Disini Masalah nya terjadimau Naik Shinkansen Jadwal 21.00 Ke Haneda naik bus 20.45 terakhir Saya mau beli Bus Saja, biar Langsung Jos Bandara. namun keberuntungan terjadi lagi petugas minta jadwal penerbangan saya,,,, dan petugas menolak jual tiket ke saya , dengan Bhs Lokal yang sangat tidak saya ngerti , Beruntung Dibelakang Antrian Ada sepasang Anak muda mengajak Saya keluar Antrian Dan di memberikan Gambaran Pake Bahs Inggris (pokonya saya ngerti lagi deh ) Maksudnya dia menanyakan tau kah situasi bandara Haneda dan Bila Naik Bus itu 20.45 >>> sampe jam 22.00 saya jawab saya sudah punya Print Boarding , Tapi Dia Bilang tidak Berlaku . Harus Boarding Tiket Resmi jadi dia ngasih anjuran , altenatip pake subway ..dan monorel>>> ke bandara dipastikan tiba Jam 21.00 dengan Catatan Uncle Must Run to Platfom ok are yu ready ? ya pasti saya jawab Ok, eh Dia Justru mau Anterkan sampe Platform Yang dicari Yamamoto line ke hamamatchuo , but uncle go to Hamamatchou !! yu must run Againt !! Changge To Monorel Haneda. hahaha Saya jawak OK . Thank Yu thankyu dan Di Balas tak henti2nya Membungkuk hahahahahahahaha senangnya lupa saya terlalu banyak Basa basi karma Baik Semoga selalu padamu anak muda Jumlah pengeluaran Seluruhnya Trip Bocah tua nakal Sebesar Total Kansai Osaka Kyoto 21.030 Change ICOCA ke 2 1.000 Shinkansen Ke Odawara 11.560 Samurai Guees Hauose 2.700 Hakone Pass 4.000 Sinkansen Odawara Tokyo 1.165 Local Ferri 930 Change ICOCA terakhir ke 3 1.000 Makan 4 Hari x @1500 6.000 Total Jendral Pengeluaran Perjalan Sejak Mendarat Di Japan HARGA REAL 1 kali Kunjungan fuji Yama 49.385 Rate Yen 118 = RP 5.827.430 . Biaya mengunjungi Fujiyama Yang Ke 2 3600 Yen PP sd Tokyo station Saldo ICOCA masih sisa 1610 yen Mengenai Sensasi Ryokan / ONSEN/ Destinasi Wisata / suka duka mencari jalur kereta / makanan akan di ulas terpisah lain waktu Mohon Maaf saya Tidak bias Cara Menulis dan penempatan titik koma juga terlalu panjang cerita saya Semua ini hanya menunjukan kebanggaan saya telah berhasil menaklukan ketakutan saya yang biasa baca2 di komen lainnya saya pake sistim HAJAR SAJA KO ACONG ujar @Deffa Catt “ ” Secara ko Acong low student Low teknologi Low International Speak
  25. Pagi semuanya.. Mau sharing sedikit soal akomodasi di Airbnb.. Rencananya bulan maret nanti kita berdua mau sewa apartemen untuk akomodasi selama di Nagoya, dan udah bayar juga pake cc.. Hari ini dapet kabar dari host-nya kalau bookingan kita dibatalin, karena ceritanya minggu lalu kayak satpol pp nya pemerintah jepang ngegerebek tempat si host dan kasih perintah supaya stop sewain apartemennya dia karena itu ilegal.. Kata si host sih Airbnb bakal balikin duit kita dan bakal nyariin akomodasi lain, tapi kita milih nyari sendiri.. Untung temen udah jadi visa jepangnya.. Apa pemerintah jepang lagi random check ya? Ada yang punya pengalaman yang sama?