Search the Community

Showing results for tags 'Jepang'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 296 results

  1. Hi, aku lagi cari teman travelling ke Jepang kira-kira tanggal 9-15 Desember 2018. Nanti nginep di hostfam, kita bisa cari bareng-bareng di Couchsurfing. Rencananya mau ke Disneyland, Lake Kawaguchiko (Fuji), Ueno Zoo, dll Kalau tertarik bisa contact ke ID LINE aleynazhr, don’t hestitate to contact me ya! Kalau bisa secepatnya, mumpung ada promo dari Airasia! FYI, aku mahasiswi, umur 19 tahun. Kalau bisa travelmatenya juga seumuran, tapi kalo engga, juga gapapa!
  2. Hi, I'm just looking for mates to travel with to Japan through Xmas till New Year's Eve, so about 5 days give or take. Anyone is welcomed! For now its only me and myself, haven't got the itinerary written down yet much less the exact dates to go and back. You can invite your friends along if you want, THE MORE THE MERRIER! :D
  3. Masih tentang Hiroshima. Pada tulisan Hiroshima's Guide for Travellers (1), saya sudah menyinggung tentang moda transportasi publik dan juga beberapa bangunan lain yang tersisa paska serangan bom atom 6 Agustus 1945 yang menghancurkan hampir seluruh kota Hiroshima. Tapi Hiroshima nggak melulu berisi cerita tentang bom atom lho. Kota ini sudah lama move on dari kehancuran paska serangan bom dengan kode nama little boy tersebut, dan kini memiliki banyak obyek wisata yang menarik. Misalnya saja, untuk kategori wisata sejarah. Di Hiroshima terdapat 2 kastil yang cukup populer. Kastil pertama, Hiroshima Castle, aslinya dibangun oleh Terumoto Mori pada tahun 1590. Sayangnya kastil ini hancur oleh bom atom Hirosohima dan hanya menyisakan sedikit struktur aslinya. Kini Hiroshima Castle sudah selesai di rekonstruksi dan difungsikan sebagai museum yang mengangkat budaya samurai. Foto 01: Hiroshima Castle [foto: Fg2/wikimedia] Sedangkan kastil kedua adalah Fukuyama Castle yang terdapat di Fukuyama, Hiroshima. Sama seperti Hiroshima Catle, Fukuyama Castle ini bukanlah kastil asli, karena di Jepang kastil asli hanya berjumlah 12 saja (baca disini: Tahu Nggak, Hanya Ada 12 Kastil Original di Seluruh Jepang Lho!). Foto 02: Fukuyama Castle [foto: Jnn/wikimedia] Dari spot bersejarah, lanjut ke museum. Selain memiliki museum keren di Hiroshima Peace Memorial Park, Hiroshima juga punya stok museum bertema lain yang tak kalah kerennya. Contohnya adalah Mazda Museum. Dari namanya sudah bisa ditebak jika museum ini berkaitan dengan Mazda, dan memang benar adanya. Mazda memang salah satu produsen mobil yang memiliki peran penting dalam perekonomian Hiroshima, dan di Mazda museum ini wisatawan dapat melihat-lihat berbagai hal yang berkaitan dengan Mazda, mulai dari sejarah, proses perakitan mesin, dan lain-lain. Untuk bisa masuk ke museum ini sama sekali tidak dikenakan biaya. Hanya saja wisatawan wajib melakukan reservasi terlebih dulu. Foto 03: Salah satu display di Mazda Museum [foto: Taisyo/wikimedia] Hiroshima memiliki beberapa museum seni dengan koleksi yang sangat baik, antara lain Hiroshima City Museum of Contemporary Art yang memiliki berbagai koleksi seni dari beberapa seniman Barat ternama seperti Andy Warhol. Museum seni lainnya, Hiroshima Prefectural Museum of Art, juga memiliki koleksi seni yang sangat baik mulai dari seni klasik hingga modern. Begitu juga dengan Hiroshima Museum of Art dengan koleksi andalannya adalah karya seni bergaya Eropa. Foto 04: Hiroshima Prefectural Museum of Art [foto: Taisyo/wikimedia] Namun jika tak tertarik dengan museum seni maupun jika membawa anak-anak, masih banyak jenis museum lainnya seperti Hiroshima Children's Museum yang memiliki aneka eksibisi yang akan disukai oleh si kecil; Hiroshima City Transportation Museum, dan lain-lain. Foto 05: Hiroshima Children's Museum [foto: Taisyo/wikimedia] Dari museum, mari mengunjungi aneka kuil di Hiroshima. Ya, wisata kuil memang selalu menjadi salah satu aktifitas favorit untuk dilakukan di Jepang. Sayangnya, untuk kota Hiroshima sendiri minim kuil yang betul-betul menawarkan keunikan khas untuk wisatawan. Mungkin yang bisa masuk dalam kategori cukup unik adalah Mitaki-dera, kuil Budha yang memiliki pemandangan indah saat musim gugur. Tapi nggak perlu kecewa. Jika masih ingin melakukan wisata kuil, sekalian saja berkunjung ke Miyajima, karena disana ada kuil Itsukushima yang diakui sebagai salah satu dari Japan's 3 top scenic sight (2 lainnya adalah pine-clad island di Matsushima dan Amanohashidate. Untuk Amanohashidate, bisa dibaca disini: Amanohashidate part 1, Amanohashidate part 2). Info tentang Miyajima menyusul yah. Foto 06: Mitaki-dera [foto: Binabik155/wikimedia] Festival di Hiroshima Ada beberapa festival besar di Hiroshima, tapi saya hanya akan menyinggung yang paling populer saja. Salah satu festival terbesar dan terpopuler di Hiroshima adalah Hiroshima Flower Festival yang diadakan setiap tanggal 3-5 Mei setiap tahunnya (bertepatan dengan liburan Golden Week). Festival yang digelar di Hiroshima Peace Memorial Park ini dipenuhi dengan aneka pertunjukan meriah, mulai dari tari, nyanyi, parade, hingga pasar kaget. Tak heran jika setiap kali festival ini dilangsungkan, jumlah pengunjungnya bisa mencapai lebih dari 1 juta orang. Foto 07: Hiroshima Flower Festival [foto: Taisyo/wikimedia] Festival lain yang selalu mencuri perhatian wisatawan tentu saja adalah Hiroshima Lantern Festival, yang diselenggarakan di Hiroshima Peace Memorial Park setiap diperingatinya tanggal jatuhnya bom atom Hiroshima, yaitu 6 Agustus. Saya pernah menyinggung sedikit tentang festival tersebut pada tulisan Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 (3-end). Foto 08: Hiroshima Lantern Festival [foto: w00kie/flickr] Kuliner khas Hiroshima Akhirnyaaaa, sampai juga di bagian kuliner! Dan kuliner pertama ala Hiroshima yang akan saya ulas adalah Okonomiyaki. Lho, kok okonomiyaki? Bukannya okonomiyaki berasal dari Osaka? Ya, okonomiyaki memang populer sebagai kuliner khas Osaka. Saking populernya, Tokyo tak mau kalah dan akhirnya membuat versi tandingan dari okonomiyaki yaitu monjayaki (tempat paling populer untuk mencicipi kuliner ini ada di Tsukishima). Untuk Hiroshima, daerah ini memiliki okonomiyaki yang dibuat dengan gaya yang khas. Jika okonomiyaki khas Osaka dibuat dengan mencampuradukkan seluruh bahan ke dalam larutan tepung dan di goreng di wajan datar, okonomiyaki ala Hiroshima dibuat berlayer. Campurannya pun bervariasi, tak hanya sekedar kubis, telur, dan daging. Namun bisa dicampur juga dengan seafood (biasanya cumi maupun gurita), keju, dan juga mie (baik soba maupun udon). Kuantitas kubisnya pun jauh lebih banyak dibanding versi Osaka. Penampakan okonomiyaki ala Hiroshima kira-kira seperti berikut. Foto 09: Okonomiyaki ala Hiroshima, tahap persiapan. Kubisnya segunung! [foto: J. Miers/wikimedia] Foto 10: Hasil jadi okonomiyaki ala Hiroshima. Mie menjadi salah satu bahan dasarnya[foto: Daderot/wikimedia] Dan bandingkan dengan okonomiyaki versi Osaka. Foto 11: Okonomiyaki ala Osaka tahap setengah jadi [foto: Marcel Montes/wikimedia] Foto 12: Okonomiyaki ala Osaka [foto: Marcel Montes/wikimedia] Kuliner khas Hiroshima lainnya adalah momiji manju. Kue ini berbentuk seperti daun momiji (atau maple) dan diisi dengan pasta kacang merah. Nggak suka kacang merah? Jangan khawatir. Saat ini sudah banyak varian isian lain dari momiji manju, seperti coklat, keju, matcha, dan lain-lain. Foto 13: Momiji manju [foto: Daderot/wikimedia] Tiram merupakan kuliner khas lainnya dari Hiroshima. Tak sulit untuk menemukan tiram, karena aneka kuliner yang menggunakan tiram sebagai bahan dasarnya mudah ditemukan di berbagai restoran, ryokan, hingga stand pinggir jalan di Hiroshima. Tiram ini enak juga lho disantap mentah dengan dicocolkan ke dalam soy sauce. Bisa juga disantap setelah dibakar, seperti pada gambar berikut ini. Foto 14: Tiram bakar [foto: Daderot/wikimedia] *** Semoga informasinya bermanfaat! *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca juga: Hiroshima: Dulu dan Sekarang Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 (1) Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 (2) Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 (3-end) Hiroshima's Guide for Travellers (1)
  4. Topik tentang bom atom Nagasaki memang sudah saya tutup pada tulisan Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (3-end): Nagasaki Atomic Bomb Museum. Sebelumnya, tulisan tentang bom atom Hiroshima juga sudah khatam dibahas pada tulisan Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 (3-end). Jadi sekarang saya ingin mengupas hal menarik lain dari Hiroshima dan Nagasaki, mulai dari potensi wisata hingga kuliner khas kedua kota yang kini menjadi sister cities tersebut. Berhubung tema Nagasaki sedang hangat-hangatnya, jadi saya akan mulai dulu dari Nagasaki. Kota ini posisinya memang cukup jauh dari Tokyo (bisa 8,5 jam perjalanan via shinkansen, detail baca disini: Nagasaki: Dulu dan Sekarang). Namun jangan salah, diluar wisata sejarah bertema bom atom Nagasaki, kota ini punya banyak daya tarik khas yang membedakannya dari kota lain yang sudah jadi kota tujuan wisata mainstream seperti Tokyo, Kyoto, maupun Osaka. Jika teman-teman tertarik untuk berkunjung ke Nagasaki (mumpung tahun depan gosipnya sudah mulai berlaku bebas visa Jepang untuk pemegang passport Indonesia), monggo diintip panduan singkat tentang Nagasaki berikut ini. Saya ingin berbagi banyak hal menarik tentang Nagasaki, mulai dari moda transportasi khas di kota tersebut, aneka obyek wisata populer, kuliner khas, festival besar, dan banyak lagi (kecuali untuk sejarah Nagasaki karena sudah saya singgung sedikit pada tulisan Nagasaki: Dulu dan Sekarang). Moda transportasi publik di Nagasaki Yang sudah pernah berwisata ke Tokyo dan beberapa kota besar lain di Jepang mungkin sudah maklum kalau kereta api dan subway menjadi moda transportasi publik pilihan di kota-kota tersebut. Kecuali untuk Kyoto, yang mana jalur bus kota lebih menjangkau berbagai pelosok kota (karena pembangunan kereta dan subway memang dibatasi di kota tua tersebut). Foto 01: Stasiun Nagasaki, stasiun utama di kota Nagasaki [foto: G43/wikimedia] Nagasaki beda lagi. Kota ini tak memiliki banyak jalur kereta api. Jalur kereta utamanya adalah Nagasaki Main Line yang dikelola oleh JR Kyushu. Jika ingin menjelajah Nagasaki, cara termudah adalah dengan naik Nagasaki Electric Tramway alias tram. Ada 5 jalur tram yang beroperasi di kota ini, dan tarifnya kira-kira Â¥120* jauh-dekat. Bisa juga dengan membeli 1 day pass untuk penggunaan tram secara unlimited dalam 1 hari kalender, dan harganya Â¥500*. Foto 02: Tram dan suasana jalan di Nagasaki [foto: ã±ã¡ã‚‡ã´/wikimedia] Alternatif lain untuk menjelajah Nagasaki adalah dengan naik bus yang dioperasikan oleh Nagasaki Bus. Bisa juga dengan berjalan kaki karena mayoritas obyek wisata populer di Nagasaki posisinya cukup berdekatan satu sama lain (kecuali untuk Nagasaki Peace Park, Hypocenter, dan Nagasaki Atomic Bomb Museum yang posisinya agak nyempil di distrik Urakami). Obyek wisata populer Seperti yang sudah saya singgung di atas, kota ini memiliki banyak daya tarik khas diluar obyek wisata yang berkaitan dengan bom atom Nagasaki. Salah satu obyek wisata top di Nagasaki adalah kawasan chinatown-nya yang bernama Shinchi Chinatown. Chinatown ini mungkin tak sebesar Yokohama Chinatown (yang konon merupakan salah satu chinatown terbesar di dunia). Namun dalam hal sejarah, tak ada chinatown di Jepang yang dapat menandingi Shinchi Chinatown yang merupakan chinatown tertua di Jepang. Sejarah kawasan ini dimulai sejak awal abad ke-17, yaitu saat Jepang masih menutup diri dari dunia luar, karena Nagasaki merupakan satu-satunya pelabuhan yang terbuka untuk asing pada era tersebut. Saat ini Shinchi Chinatown dipenuhi dengan berbagai restoran dan toko, dan menjadi salah satu spot terbaik untuk wisata kuliner. Foto 03: Nagasaki Shinchi Chinatown [foto: JKT-c/wikimedia] Jika lebih suka dengan wisata bertema sejarah, ada beberapa tempat populer untuk dikunjungi, dan Dejima menjadi tempat pertama dalam list tersebut. Tempat ini semula merupakan pulau buatan yang sengaja dibuat untuk hunian orang asing (khususnya bangsa Portugis) yang datang ke Nagasaki. Tujuannya untuk membatasi kontak dengan penduduk lokal dan mengontrol penyebaran agama Kristen. Walau saat ini Dejima tak lagi menjadi pulau terpisah (karena lingkungan sekitarnya telah berubah fungsi) dan banyak bangunan asli yang sudah hancur, namun proyek revitalisasi yang dilakukan oleh pemerintah setempat cukup berhasil mengembalikan wajah Dejima seperti semula. Berikut penampakan Dejima saat ini: Foto 04: Miniatur suasana asli di Dejima [foto: STA3816/wikimedia] Foto 05: Tipikal suasana di Dejima saat ini [foto: 663highland/wikimedia] Tempat lainnya adalah Dutch Slope, alias Hollander Slope, alias Oranda-zaka, sebuah kawasan dengan jalanan berbatu yang curam di Higashiyamate. Semula di area ini terdapat banyak tempat tinggal orang asing (dan pada saat itu semua orang asing disebut sebagai Hollander), sehingga cukup banyak bangunan bergaya barat yang ada disini. Namun saat ini yang tersisa dari Dutch Slope ini hanya suasananya. Jika tertarik ingin melihat-lihat sisa bangunan ala Barat yang ada di Nagasaki, berkunjunglah ke Glover Garden; sebuah taman sekaligus museum terbuka yang memiliki koleksi aneka bangunan asli bergaya Eropa yang dikumpulkan dari berbagai penjuru Nagasaki. Foto 06: Dutch Slope [foto: 663highland/wikimedia] Foto 07: Bangunan bekas Jiyu-tei Restaurant yang kini ada di Glover Garden [foto: 663highland/wikimedia] Foto 08: Interior (bekas) Jiyu-tei Restaurant [foto: 663highland/wikimedia] Wisata ke Jepang rasanya kurang lengkap jika nggak berkunjung ke kuil, baik kuil Shinto maupun kuil Budha. Salah satu kuil Budha populer di kota ini adalah Sofukuji Temple yang menganut aliran Zen Buddhism. Kuil ini dibangun pada tahun 1629 dan memiliki gaya arsitektur dan nuansa Cina yang sangat kental. Wajar saja karena kuil ini memang dibangun oleh warga Jepang yang bermukim di Nagasaki pada masa tersebut. Kuil Budha populer lainnya adalah Kofukuji Temple (dibangun tahun 1620) yang lokasinya berada di kaki bukit. Foto 09: Sofukuji Temple [foto: 663highland/wikimedia] Foto 10: Kofukuji Temple [foto: Fg2/wikimedia] Sedangkan untuk kuil Shinto, Suwa Jinja (kuil yang jadi tuan rumah festival Nagasaki Kunchi) dan Sanno Jinja (kuil yang memiliki gerbang berkaki satu karena kaki sebelahnya hancur gara-gara bom atom Nagasaki) masuk dalam daftar kuil yang menarik untuk dikunjungi di Nagasaki. Foto 11: Suwa Jinja [foto: ãらã¿ã¿/wikimedia] Foto 12: Torii berkaki sebelah, bagian dari Sanno Jinja [foto: Fg2/wikimedia] Masih banyak spot populer lain di Nagasaki. Untuk kategori wisata religi saja masih ada variasi pilihan lainnya, seperti kuil Konghucu dan situs ajaran Kristen. Tunggu di tulisan selanjutnya yah. *** * Harga sewaktu-waktu dapat berubah. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  5. Nagasaki sudah selesai dikupas dan dikuliti dalam seri tulisan Nagasaki's Short Guide for Travellers (1) dan Nagasaki's Short Guide for Travellers (2-end). Saya juga sudah mengulik tentang Gunkanjima, salah satu pulau tak berpenghuni paling populer di dunia, yang bisa dibaca disini: Gunkanjima, Pulau Kapal Perang Berhantu di Nagasaki (1) dan Gunkanjima, Pulau Kapal Perang Berhantu di Nagasaki (2-end). Supaya adil dengan Hiroshima yang sama-sama jadi korban bom atom 1945, kali ini giliran Hiroshima yang akan dikupas dalam bentuk panduan (yang mudah-mudahan cukup) singkat untuk wisatawan. Mengapa saya masih ingin mengupas tentang Hiroshima sementara bahasan tentang Nagasaki sudah selesai? Kok nggak move on aja ke topik lainnya? Sejak saya mengenal Hiroshima saat membantu menyusun itinerary wisata (sudah disinggung pada tulisan [sharing] Itinerary Wisata Jepang 23-31 Mei 2014 2-end), saya berpendapat Hiroshima termasuk kota yang cukup asyik. Jika dilihat aksesnya dari Tokyo, jarak Tokyo-Hiroshima pun nggak sejauh Tokyo-Nagasaki (±8,5 jam via shinkansen), yaitu hanya kira-kira 4-5 jam saja menggunakan shinkansen. Jadi jika Nagasaki saya ulik cukup mendalam, kenapa nggak dengan Hiroshima? Bukankah Hiroshima juga memiliki daya tarik yang nggak kalah dengan Nagasaki, dan bahkan lebih cepat di akses dari Tokyo. Saya nggak akan panjang lebar membahas tentang hal-hal basic seputar Hiroshima, apalagi dari segi sejarah, karena sudah saya singgung pada tulisan Hiroshima: Dulu dan Sekarang. Jadi saya akan langsung mulai dengan moda transportasi publik di Hiroshima, aneka obyek wisata yang menarik, beberapa festival penting, dan tentu saja kulineran. Selamat menikmati. Moda transportasi publik di Hiroshima Hiroshima memiliki moda transportasi publik yang sedikit berbeda dengan Tokyo dan Kyoto. Jika Tokyo punya jaringan kereta dan subway yang rumit, serta Kyoto memiliki jaringan bus yang menjangkau berbagai sudut kota, maka Hiroshima memiliki jaringan tram yang sangat baik. Hampir sama dengan Nagasaki yang juga memiliki tram sebagai moda transportasi andalan. Bedanya, jaringan tram di Hiroshima lebih besar, dan populer dengan nickname Hiroden (singkatan dari Hiroshima Dentetsu Kabushiki-gaisha). Terdapat 8 line tram yang menghubungkan stasiun terbesar di Hiroshima, yaitu Stasiun Hiroshima, dengan berbagai area di kota tersebut. Tak heran jika Hiroshima disebut-sebut sebagai kota dengan jaringan tram terbesar di Jepang. Foto 01: Hiroden [foto: Taisyo/wikimedia] Tak sulit untuk naik hiroden di Hiroshima. Pada prinsipnya, naik hiroden tak berbeda dengan naik kereta. Wisatawan tinggal memilih jalur mana yang akan melewati obyek wisata yang diinginkan. Tarifnya flat, yaitu ¥160* untuk seluruh area di pusat kota, dan naik secara bertahap saat pergi keluar dari pusat kota. Bagi yang ingin praktis menjelajah kota, tinggal membeli tiket terusan yang berlaku selama 1 hari kalender. Harganya hanya ¥600* saja. Namun jika membayar ekstra ¥240*, bisa sekaligus mendapat tiket ferry pulang-pergi ke Miyajima. Miyajima merupakan salah satu side trip favorit dari Hiroshima, dan termasuk salah satu obyek wisata favorit di Jepang lho. Kalau mood nggak berubah, mudah-mudahan sempat mengulik tentang Miyajima. Foto 02: Hiroden [foto: Flyingbear/wikimedia] Pertanyaan selanjutnya yang biasa muncul adalah, apakah JR Pass berlaku untuk naik tram? Jawabannya tidak. Tapi jangan dulu kecewa, karena wisatawan bisa naik Maple-oop, sebuah bus wisata untuk turis yang dikelola oleh JR. Bus wisata ini akan menghubungkan Stasiun Hiroshima dengan berbagai obyek wisata favorit, dan asyiknya, naik Maple-oop ini dicover oleh JR Pass. Foto 03: Familiar dengan pemandangan ini? Lokasinya di Miyajima lho. Tunggu ulasan tentang Miyajima yah [foto: Jordy Meow/wikimedia] Obyek wisata populer di Hiroshima Khusus untuk obyek wisata, walau saya telah mengupas tentang Hiroshima Peace Memorial Park (baca disini: Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepengal Cerita Bom Atom 1945 1, Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 2, Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 3-end), namun ternyata masih ada beberapa obyek lain yang menjadi saksi hidup peristiwa bom atom Hiroshima. Maksudnya, A-Bomb Dome dan Rest House yang ada di Hiroshima Peace Memorial Park bukan satu-satunya, eh dua-duanya bangunan yang selamat paska bom atom Hiroshima. Masih ada lho beberapa bangunan lain di sekitar taman tersebut yang merupakan hasil renovasi bangunan yang selamat paska peristiwa tersebut. Misalnya saja bangunan bekas gedung Bank of Japan yang hanya berjarak 380 meter dari Hypocenter, atau titik pusat ledakan, termasuk salah satu yang relatif utuh karena strukturnya yang memang kuat. Kini bangunan ini dijadikan pusat aktifitas seni budaya dan dibuka untuk umum. Foto 04: Bekas gedung Bank of Japan [foto: Fg2/wikimedia] Bangunan lain yang relatif utuh paska ledakan bom atom adalah Fukuromachi Elementary School yang sebagian areanya kini difungsikan sebagai museum. Lalu ada juga bangunan bekas Hiroshima Mitsui Bank (kini jadi Andersen Bakery), dan banyak lagi. Intinya sih, jika memang alasan utama berkunjung ke Hiroshima karena tertarik dengan peristiwa bom atom Hiroshima, jangan terpaku dengan Hiroshima Peace Memorial Park. Cobalah berjalan-jalan di sekitar taman, siapa tahu Anda bisa menemukan harta karun peninggalan peristiwa 6 Agustus 1945 lainnya. Foto 05: Fukuromachi Elementary School [foto: Laika Ac/wikimedia] Dari Hiroshima Peace Memorial Park, saya ingin mengajak teman-teman untuk mengenal aneka taman indah lainnya yang dimiliki oleh kota Hiroshima. Shukkeien Garden termasuk salah satu taman tertua yang ada di Hiroshima (dibangun tahun 1620) dan dulunya dimiliki oleh Asano Nagaakira, penguasa Hiroshima. Taman bergaya Jepang ini termasuk salah satu yang wajib dikunjungi oleh para pecinta taman. Selain karena jaraknya yang tak begitu jauh dari Stasiun Hiroshima, juga karena harga tiketnya relatif murah (Â¥250* untuk pengunjung dewasa). Foto 06: Shukkeien Garden [foto: Jakob Halun/wikimedia] Taman lain yang menarik untuk dikunjungi adalah National Bihoku Hills Park atau Bihoku-kyuryo Park. Sesuai namanya, tempat ini merupakan sebuah taman nasional, tepatnya taman nasional ke-11 di Jepang (dan pertama di wilayah Chugoku). Fasilitas di taman ini cukup lengkap, mulai dari taman bunga, rumah kaca, hingga lapangan golf. Foto 07: National Bihoku Hills Park [foto: OS6/wikimedia] Lanjut lagi tentang aneka obyek wisata menarik di Hiroshima pada tulisan berikutnya yah. *** * Harga sewaktu-waktu dapat berubah. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  6. Selamat Hari Raya Idul Fitri 1435 H buat Jalan2ers yang merayakan! Taqoballahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum, minal aidzin wal faidzin Mohon maaf lahir dan bathin jika selama ini ada salah-salah kata, baik yang disengaja maupun tidak. Setelah beberapa hari absen menulis karena mudik, saya kangen sharing-sharing info lagi di blog sederhana ini. Berhubung masih dalam suasana mudik, kali ini saya ingin sharing info festival khas Jepang yang melibatkan tradisi mudik. Eits, jangan salah. Di Jepang juga ada tradisi mudik lho. Jika di Korea tradisi mudik biasa dilakukan saat perayaan Chuseok (bisa dibaca disini: Mengenal Chuseok, Thanksgiving ala Korea Selatan) dan Seollal (Lunar New Year), maka di Jepang tradisi mudik biasa dilakukan menjelang perayaan Obon atau Obon Festival. Apakah Obon Festival itu? Sekilas tentang Obon Festival Obon Festival, biasa disebut Obon atau Bon saja, merupakan salah satu festival khas agama Budha yang bertujuan untuk menghormati arwah leluhur. Perayaan ini diangkat dari kisah Maha Maudgalyayana (Mokuren), salah seorang murid Budha yang telah kehilangan ibunya untuk selamanya. Mokuren memiliki penglihatan jika arwah sang ibu menderita, dan dia pun akhirnya bertanya pada Budha bagaimana caranya menolong sang ibu. Budha kemudian memerintahkannya melakukan beberapa ritual melalui pendeta Budha yang telah selesai menjalankan retret musim panas mereka. Mokuren menuruti perintah tersebut, dan dia lalu melihat arwah ibunya kini jauh lebih bahagia. Ritual tersebut kemudian disebarluaskan dan dilakukan oleh banyak orang, dan dikenal dengan nama Obon. Kapan perayaan Obon itu? Obon dirayakan pada tanggal yang berbeda-beda di seluruh Jepang, walau biasanya berkisar antara bulan Juli dan Agustus. Perbedaan tersebut terjadi karena adanya perubahan sistem penanggalan Jepang. Semula Jepang menganut kalender Bulan, namun pada periode Meiji berganti mengikuti kalender Gregorian. Akibatnya, perayaan Obon yang biasanya jatuh pada bulan ke-7 mengalami pergeseran tanggal. Ada yang tetap merayakan Obon pada tanggal ke-15 pada bulan ke-7 berdasarkan kalender bulan (disebut Kyu Bon); ada yang merayakan pada tanggal ke-15 bulan ke-7 pada kalender Matahari (disebut Shichigatsu Bon); dan ada juga yang merayakan berdasarkan pada kalender Bulan, namun perayaannya mengambil waktu tanggal 15 Agustus (disebut Hachigatsu Bon). Bon yang terakhir ini yang banyak dirayakan di seluruh Jepang, sementara Kyu Bon masih dirayakan di daerah tertentu seperti wilayah Utara area Kanto, Shikoku, Chugoku, dan Okinawa. Apa yang dilakukan saat perayaan Obon? Inti dari perayaan Obon adalah menghormati arwah leluhur. Secara singkatnya sih orang Jepang percaya jika arwah leluhur akan mengunjungi mereka pada periode perayaan Obon. Karenanya, pada perayaan Obon orang-orang akan menggantungkan lentera di depan rumah mereka untuk memandu arwah leluhur agar bisa menemukan jalan kembali ke rumah. Foto 01: Lentera di depan rumah saat perayaan Obon [foto: Katorisi/wikimedia] Selain menggantungkan lentera, orang Jepang juga akan mempersembahkan makanan bagi para leluhur tersebut. Makanan persembahan tersebut akan disajikan di altar rumah, maupun di kuil. Ritual lainnya adalah mengunjungi makam para leluhur untuk berdoa dan membersihkan makam. Selain itu, mereka akan menarikan bon odori (lihat pada bagian tentang bon odori). Barulah pada akhir periode Obon lentera-lentera tersebut akan dihanyutkan di sungai untuk menuntun kembali para arwah kembali ke alamnya. Foto 02: Menghanyutkan lentera pada akhir perayaan Obon [foto: JamesAlexanderJack/wikimedia] Tentang Bon Odori Perayaan Obon tak bisa dipisahkan dari Bon Odori, alias Bon Dance. Tarian ini juga relatif populer ditampilkan di berbagai matsuri yang ada di Indonesia lho. Biasanya sih salah satu lagu favorit untuk mengiringi Bon Odori ini adalah soundtrack-nya anime Chibi Maruko-chan (lupa judulnya apa). Tentunya itu untuk Bon Odori versi Indonesia yah. Foto 03: Bon Odori [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] Bagi yang masih bingung, Bon Odori merupakan tarian yang ditampilkan pada perayaan Obon. Tarian ini terinspirasi dari luapan kegembiraan yang ditunjukkan oleh Mokuren saat mengetahui jika arwah sang ibu sudah terbebas dari penderitaan. Koreografi dan lagu yang biasa digunakan saat Bon Odori berbeda untuk setiap daerah di Jepang, namun tipikalnya tarian ini dilakukan sambil mengitari sebuah pusat (biasanya yang menjadi pusat adalah yagura/panggung kayu khusus untuk festival). Para penari (biasanya pengunjung yang akan diajak berpartisipasi) akan melakukan serangkaian gerakan sambil bergerak mengitari pusat tersebut. Dampak perayaan Obon bagi pariwisata Jepang Sampai disini mungkin ada yang bingung yah. Katanya Obon berhubungan dengan mudik? Trus mana nih bagian mudiknya? Nah, info ini salah satu yang wajib diketahui oleh wisatawan yang akan berkunjung ke Jepang pada periode Obon (kira-kira 13-15 Agustus). Periode Obon merupakan salah satu periode liburan populer di Jepang. Pada perayaan Obon, orang-orang akan kembali pulang ke kampung halaman untuk ikut menyambut arwah leluhur, maupun sekedar meluangkan waktu untuk kumpul bersama keluarga besar. Bahasa Indonesia-nya sih, mudik! Lalu apa dampaknya aktifitas mudik tersebut pada pariwisata Jepang? Tentu saja ada, karena pada masa liburan Obon dianggap sebagai peak season. Harga tiket dan akomodasi akan jauh lebih mahal dibanding low season. Dan tak heran juga jika pada masa tersebut berbagai tempat wisata akan penuh sesak, toko banyak yang tutup, dan jalanan juga lebih ramai dari biasanya. Jadi, jika ingin lebih menikmati suasana liburan, hindari pergi ke Jepang pada periode Obon yah! Sebagai penutup, untuk tahun 2014 ini traffic di Jepang diperkirakan akan mulai meningkat pada tanggal 9 Agustus (saat orang-orang mulai meninggalkan kota besar untuk kembali ke kampung halaman) dan baru berakhir pada tanggal 16-17 Agustus (saat pemudik kembali pulang ke kota besar). Namun jika sudah terlanjur ada rencana liburan ke Jepang saat periode Obon, sekalian saja nikmati suasana festival. Berkunjunglah ke berbagai kuil karena selalu ada kemeriahan pada periode Obon. Semoga informasinya bermanfaat! *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  7. Biasanya, kalau bicara tentang Jepang, image pertama yang terbayang adalah kota Tokyo yang modern dan serba canggih. Atau Kyoto, kota tua nan eksotis yang masih memiliki populasi geiko (istilah Kansai untuk geisha) dalam jumlah banyak; maupun Osaka yang memiliki aneka kuliner khas. Namun ternyata Jepang nggak melulu tentang kota-kota tersebut. Banyak tempat lain di Jepang yang cukup membuat mata terbelalak karena keunikannya, seperti Kamagasaki, Kota yang Dihilangkan dari Peta Jepang, dan Gunkanjima. Gunkanjima. Ada yang pernah dengar nama tersebut? Yang suka mampir ke thread Jalan2 mungkin sudah pernah masuk dalam thread berjudul Gunkanjima. Saya pribadi pertama mendengar nama tersebut saat membaca ulasan seorang teman pada sesi omake (=tambahan) untuk manga Montage dalam sebuah majalah yang khusus membahas anime dan manga. Montage memang mengambil setting Gunkanjima, dan kisahnya diangkat dari kisah nyata. Namun saya nggak akan membahas lebih lanjut tentang manga yang berkisah tentang perampokan tersebut. Silahkan googling atau cari majalah yang saya maksud yah (ada di volume 177). Kembali ke Gunkanjima. Tempat ini sudah saya singgung saat menulis Nagasaki Short Guide for Travellers (2-end) sebagai salah satu tempat yang wajib dikunjungi saat berwisata ke Nagasaki. Pada tulisan tersebut saya juga berjanji akan mengulas Gunkanjima secara lebih detail, dan voila, berikut tulisan tentang Gunkanjima mulai dari A-Z. Tentang Gunkanjima Secara literal, Gunkanjima dapat diartikan sebagai pulau kapal perang. Asal katanya dari kata gunkan yang artinya kapal perang, dan jima (bentuk lain dari shima) yang berarti pulau. Sebetulnya nama asli dan nama resmi dari pulau ini adalah Hashima Island (alias pulau Ha, karena shima sendiri berarti pulau). Alasan kenapa pulau ini akhirnya populer dengan nama Gunkanjima, tak lain dan tak bukan karena bentuk pulaunya yang menyerupai kapal perang. Saya sendiri pun lebih menyukai nama Gunkanjima, jadi untuk tulisan ini nama Gunkanjima yang akan saya gunakan untuk menjelaskan tentang pulau Hashima. Foto 01: Hashima a.k.a Gunkanjima [foto: Jordy Meow/wikimedia] Gunkanjima semula berada dalam wilayah kota Takashima. Namun sejak tahun 2005, terjadi penggabungan antara kota Takashima, Iojima, Koyagi, Nomozaki, Sanwa, dan Sotome ke dalam wilayah kota Nagasaki, sehingga otomatis Gunkanjima a.k.a Hashima Island pun masuk dalam wilayah Nagasaki. Pulau ini sendiri berjarak kira-kira 15-20 kilometer dari Nagasaki, dan menjadi satu dari 505 pulau tak berpenghuni yang ada di wilayah prefektur Nagasaki. Ukurannya sendiri tak seberapa besar, kira-kira 480 meter (panjang) dan 150-160 meter (lebar). Foto 02: Posisi Gunkanjima pada peta [foto: Hisagi/wikimedia] Sejarah Gunkanjima Geliat kehidupan di Gunkanjima dimulai pada tahun 1810. Pada saat itu, ditemukan batu bara yang lantas memancing kegiatan pertambangan batu bara di pulau tersebut. Tak perlu waktu lama hingga perusahaan besar seperti Mitsubishi Corporation tertarik untuk membeli Gunkanjima, dan sejak tahun 1890 Mitsubishi resmi membeli pulau ini untuk dieksplorasi secara besar-besaran, khususnya untuk mengekstrak batu bara dari tambang di dasar laut. Tak tanggung-tanggung, Mitsubishi sekaligus membangun kota kecil untuk para pekerja dan keluarganya. Berbagai fasilitas didirikan di pulau ini, mulai dari apartemen, pertokoan, sekolah, rumah sakit, restoran, hingga pemandian umum dan teater! Tak heran jika pada masa kejayaan Mitsubishi di Gunkanjima, populasi di pulau ini pernah mencapai lebih dari 5000 jiwa alias 83500 jiwa/kilometer persegi (untuk seluruh pulau) atau 139100 jiwa/kilometer persegi (khusus untuk area residensial-nya saja). Lebih padat dari kota manapun di dunia ini (pada masa itu). Foto 03: Aktifitas di Gunkanjima pada tahun 1930 [foto: unknown/wikimedia] Sepintas kejayaan Gunkanjima seolah akan berlangsung untuk selamanya. Sayangnya takdir berkata lain. Sekira tahun 1960-an, di Jepang, minyak bumi mulai menggantikan fungsi batu bara. Perlahan tapi pasti tambang batu bara di seluruh Jepang, termasuk Gunkanjima, mulai ditutup. Puncaknya, pada tahun 1974, Mitsubishi resmi menutup tambang batu bara di Gunkanjima dan seluruh pekerjanya harus meninggalkan pulau tersebut. Gunkanjima pun menjadi pulau kosong, dan semua fasilitas lengkap yang ada di pulau tersebut perlahan menjadi puing walau masih ada beberapa bangunan yang berdiri tegak hingga saat ini. Julukan “pulau hantu†mulai disematkan pada pulau kapal perang yang kini kosong tak berpenghuni, dan Gunkanjima pun akhirnya ditutup untuk umum. Foto 04: Gunkanjima dilihat dari atas [foto: Kntrty/wikimedia] Gunkanjima saat ini Setelah kegiatan pertambangan di Gunkanjima ditutup dan pulau ini jadi pulau tak berpenghuni, pada tahun 2002 kepemilikan Gunkanjima diserahkan pada kota Takashima, yang berarti otomatis saat ini Gunkanjima dimiliki oleh pemerintah Nagasaki. Pulau ini pun lalu ditutup untuk umum dengan alasan keamanan, mengingat bangunan yang ada di Gunkanjima dalam kondisi tidak terawat dan terancam hancur sewaktu-waktu. Pada tahun 2005, atau 31 tahun sejak populasi terakhir ada di pulau ini, Gunkanjima mulai dibuka secara terbatas untuk jurnalis saja. Tak perlu waktu lama bagi Gunkanjima meraih popularitas secara internasional, dan Gunkanjima pun mulai sering disebut dalam berbagai media. Gunkanjima kemudian disorot oleh berbagai program dokumenter seperti History Channel dan menjadi salah satu lokasi shooting film James Bond yang berjudul Skyfall (2012). Bagi yang suka musik Jepang, group band B'z juga pernah shooting video klip di Gunkanjima untuk lagunya yang berjudul My Lonely Town. Sedangkan untuk manga, salah satu yang mengambil setting Gunkanjima adalah Montage yang sudah saya sebut sebelumnya. Gunkanjima pun dipromosikan untuk masuk dalam UNESCO World Heritage Site untuk kategori The Modern Industrial Heritage Sites in Kyushu and Yamaguchi. Foto 05: Kapal merapat di Gunkanjima [foto: 64/wikimedia] Dengan semakin disorotnya Gunkanjima, pulau ini pun mulai menarik minat wisatawan untuk berkunjung ke sini. Semula pemerintah hanya mengijinkan pulau ini untuk dikelilingi atau dilihat dari laut saja. Namun minat wisatawan semakin tak terbendung, dan pemerintah pun memilih untuk mulai memfasilitasi kegiatan wisata di Gunkanjima. Pada tahun 2009 sebagian kecil wilayah Gunkanjima akhirnya dibuka untuk umum. Pelabuhan mulai di restorasi, dan jalur untuk wisatawan mulai dibuat sehingga wisatawan dapat menjelajah sebagian wilayah Gunkanjima. Seperti apa detail tour menjelajah pulau kapal perang ini? Dan kira-kira ada cerita seru apa saja yang pernah terjadi di Gunkanjima sehingga membuatnya disebut sebagai pulau hantu? Tunggu ulasan detailnya dalam tulisan selanjutnya yah. *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  8. Setelah jalan-jalan mengelilingi Tokyo menggunakan berbagai sample itinerary yang telah saya bagi dalam beberapa seri tulisan sebelumnya, supaya nggak jenuh, kali ini saya ingin berbagi sesuatu yang sedap-sedap dulu deh. Ya, kulineran! Hoho.. Namun kuliner yang akan saya informasikan kali ini bukanlah kuliner ala street food maupun kuliner yang biasa dikenal oleh para pecinta kuliner Jepang seperti sushi dan ramen, namun kuliner paling top di antara jajaran kuliner Jepang lainnya yaitu kaiseki ryori. Ada yang pernah dengar kuliner itu? Tentang Kaiseki Ryori Setiap negara yang memiliki sejarah kuliner yang panjang pastilah memiliki kuliner khas yang sangat istimewa dan bisa disebut sebagai haute cuisine. Maksud dari haute cuisine disini adalah kuliner tingkat tinggi yang membutuhkan persiapan khusus dan presentasi tingkat tinggi. Nah, dalam khasanah kuliner Jepang, haute cuisine di negara Matahari Terbit itu adalah kaiseki. Ada 2 jenis kaiseki, yaitu kaiseki ryori dan cha-kaiseki (kaiseki yang dihidangkan saat upacara minum teh) namun yang akan saya bahas kali ini adalah kaiseki ryori. Kaiseki ryori merupakan set makanan multi menu yang sudah mulai disajikan sejak ratusan tahun silam. Berawal dari set makanan yang disajikan saat upacara minum teh, kaiseki ryori kemudian berkembang menjadi menu yang biasa disajikan di kalangan bangsawan. Uniknya, nama kaiseki ryori sendiri tidak mengandung unsur haute cuisine, karena kaiseki dalam kaiseki ryori secara literal diterjemahkan sebagai batu di dada yang diambil dari kebiasaan pendeta Zen yang selalu menggunakan batu hangat untuk membantu menahan lapar. Bukan untuk dimakan yah, namun untuk dibungkus kain dan disimpan di dekat perut. Kalau dijelaskan terlalu detail nanti malah akan pusing sendiri, jadi kita skip dulu langsung pada inti kaiseki ryori yah. Yang membuat kaiseki ryori istimewa Seperti yang sudah saya jelaskan di atas, menu kaiseki ryori terdiri dari multi menu. Dalam satu kali penyajian, jumlah menu yang ditampilkan bisa mencapai 9-10 menu atau lebih. Tenang, tak perlu khawatir akan kekenyangan karena seluruh menu disajikan dalam porsi mungil, dan tentu saja dengan presentasi yang sangat baik. Foto 01: Contoh set menu kaiseki ryori [foto: 663highland/wikimedia] Yang membuat kaiseki ryori ini menarik, dari seluruh menu yang disajikan, tidak ada pengulangan bahan makanan maupun pengulangan teknik memasak. Jadi jika saja (misalnya) wortel sudah digunakan pada satu menu, dia tidak akan digunakan pada menu lainnya. Kecuali untuk menu ikan yang bisa menggunakan beberapa jenis ikan, sehingga tak bisa disebut sebagai pengulangan bahan makanan. Tak hanya bahan makanan yang tidak diulang, namun teknik memasaknya juga tanpa pengulangan lho. Jadi jika ada 10 masakan, ya diolah dengan 10 cara yang berbeda. Tambahan lainnya, kaiseki ryori sangat mengutamakan bahan-bahan lokal. Jadi sebuah menu yang sama bisa terdiri dari kombinasi bahan yang berbeda jika dibuat di dua daerah yang berjauhan maupun dibuat pada musim yang berbeda. Mayoritas bahan dalam kaiseki ryori biasanya berasal dari pasar lokal dan menonjolkan keistimewaan dari daerah tersebut. Bagi yang bingung, dalam kaiseki ryori koki memang diijinkan untuk menambahkan bahan musiman yang bisa ditemukan di daerah tersebut, dan itulah yang membuat kaiseki ryori di seluruh Jepang bisa berbeda-beda dan kaya rasa. Menu-menu dalam kaiseki ryori Biasanya, menu kaiseki ryori dibagi dalam beberapa bagian: makanan pembuka, hidangan utama, shokuji (hidangan nasi), dan makanan penutup. Berikut ini detailnya, dan contoh fotonya mengambil menu yang disediakan di Iwasaki Mansion, Tsukiji, Tokyo: Untuk makanan pembuka, bisa terdiri dari minuman beralkohol (biasanya ukuran kecil). Umumnya minuman beralkohol yang disajikan adalah alkohol produksi lokal maupun anggur manis. Tambahan lainnya adalah makanan pembuka ukuran kecil sebelum masuk ke makanan utama. Foto 02: Contoh menu pembuka: Steamed Tofu and Okura with sea urchin, with tiger prawn in jelly, eel sushi, steamed duck, and pike conger [foto: Chris 73/wikimedia] Untuk makanan utama, bisa terdiri dari beberapa menu yang diolah dengan teknik yang berbeda-beda. Beberapa menu yang masuk dalam list makanan utama ini antara lain: suimono (sup), sashimi (daging mentah yang diiris tipis), nimono (makanan rebusan), yakimono (makanan panggang), agemono (gorengan), mushimono (kukusan), dan sunomono (makanan berbahan cuka). Foto 03: Contoh menu rebusan: Terong dalam miso dengan bayam [foto: Chris 73/wikimedia] Foto 04: Contoh menu gorengan: deep fried matsutake mushroom, zucchini, and pine leaf [foto: Chris 73/wikimedia] Foto 05: Contoh menu sashimi: Snapper, with lobster, tuna and squid [foto: Chris 73/wikimedia] Foto 06: Contoh menu bakar: Grilled wakasa (rockfish), with grilled beef in miso, potato, and decorative cut ginger [foto: Chris 73/wikimedia] Untuk shokuji, set-nya biasanya terdiri dari nasi, sup miso, dan tsukemono (acar). Biasanya set ini disajikan menjelang akhir acara makan, yaitu menjelang dessert. Foto 07: Contoh shokuji: Nasi dengan jahe [foto: Chris 73/wikimedia] Untuk dessert, makanan penutup yang disajikan biasanya adalah buah lokal segar. Bisa juga makanan penutup tradisional khas Jepang lainnya. Foto 08: Contoh dessert di Iwasaki Mansion, Tsukiji, Tokyo: menu buah-buahan [foto: Chris 73/wikimedia] Oya, contoh di atas betul-betul hanya contoh kasar saja ya. Masih ada beberapa menu dengan teknik masak yang berbeda yang belum saya masukkan dalam list di atas, seperti suzakana (makanan kecil untuk membersihkan piring), shiizakana (makanan sejenit hot pot), dan lain-lain. Foto 09: Contoh side dish: Jelly fish sashimi [foto: Chris 73/wikimedia] Dimana bisa menemukan kaiseki ryori? Tertarik mencoba kaiseki ryori? Kuliner ini bisa ditemukan di berbagai restoran tradisional Jepang. Namun perlu diperhatikan, tak semua restoran tradisional menyajikan kaiseki ryori yang asli lho. Ada tips-nya untuk membedakan mana restoran yang menyajikan kaiseki ryori asli dan abal-abal. Restoran yang tutup di siang hari biasanya menyediakan kaiseki ryori yang asli. Menyajikan kaiseki ryori membutuhkan persiapan yang sangat panjang, sehingga restoran yang betul-betul asli akan tutup di siang hari karena berkonsentrasi penuh untuk menyajikan kaiseki ryori malam hari. Alternatif lainnya, kaiseki ryori ini bisa ditemukan di berbagai ryokan alias penginapan tradisional Jepang. Biasanya ryokan akan menyediakan set menu tersebut saat makan pagi atau malam. Karena itulah harga menginap di ryokan lebih mahal dari jenis akomodasi lainnya karena sekaligus mencakup biaya makan. Untuk informasi dan panduan tentang ryokan, bisa baca disini: From A to Z Seputar Ryokan, Penginapan Tradisional ala Jepang (1) dan From A to Z Seputar Ryokan, Penginapan Tradisional ala Jepang (2-end). Foto 10: Contoh set menu yang disajikan di sebuah ryokan [foto: Tomo/wikimedia] Yang perlu diperhatikan Kaiseki ryori itu mahal, jendral! Untuk sebuah haute cuisine, jangan heran jika harga satu set kaiseki bisa mulai dari 15000 yen hingga 40000 yen per-orang. Memang sih ada juga kaiseki yang dibandrol dengan harga yang relatif terjangkau antara 4000 yen - 8000 yen, namun tentu saja kelengkapannya akan berbeda dengan restoran kelas atas. Siap untuk mencoba kaiseki ryori saat wisata ke Jepang? *** *Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  9. Tulisan kali ini terinspirasi dari thread yang dibuat momod Deffa yang berjudul Ask Maskapai Low Cost dari Tokyo Jepang ke Seoul Korea Selatan?. Sebetulnya pada thread tersebut mas Kyosash sudah memberi salah satu alternatif cara termurah untuk pergi ke Seoul. Namun saat mengulik lebih lanjut, ternyata pertanyaan sejenis cukup sering ditanyakan oleh wisatawan dari berbagai negara di banyak forum travelling. Setelah saya ingat-ingat, seorang rekan juga pernah bertanya hal yang sama beberapa waktu silam sehingga saya berkesimpulan cukup banyak juga yah wisatawan yang tertarik untuk melakukan kombo wisata ke Jepang dan Korea Selatan sekaligus. Nah, berhubung kemarin baru selesai menulis tentang aneka moda transportasi di Seoul dan lagi in the mood untuk menulis tentang transportasi, kali ini saya ingin berbagi beberapa hasil ulikan yang berkaitan dengan tema di atas, yaitu bagaimana caranya untuk pergi dari Tokyo/Jepang ke Seoul/Korea Selatan?. Yang akan saya informasikan bukan hanya aneka low cost atau budget airline saja, namun beberapa opsi yang bisa dilakukan untuk pergi ke dari Tokyo/Jepang ke Seoul/Korea Selatan. Mudah-mudahan bisa membantu teman-teman yang berminat untuk wisata ke dua negara tersebut yah. Cara pertama: Menggunakan penerbangan internasional Oke, sudah jadi rahasia umum jika salah satu cara termudah untuk pergi dari Jepang ke Korea Selatan adalah menggunakan pesawat terbang (ya masa mau berenang sih?). Tapi mungkin masih banyak yang bingung menentukan pilihan maskapai penerbangan, menentukan titik keberangkatan, maupun memperkirakan berapa biaya yang harus disiapkan, jadi saya akan fokus pada hal-hal tersebut. Dewasa ini, nggak sulit menemukan penerbangan yang menghubungkan kota-kota besar di Jepang dengan Korea Selatan. Dari Jepang, yang paling mudah adalah berangkat dari Tokyo (via Narita Airport) maupun dari Osaka (via Kansai International Airport). Jika kota tujuannya adalah Seoul, maka bandara tujuan yang terdekat dari Seoul adalah Incheon International Airport yang terdapat di Incheon dan Gimpo International Airport. Diperkirakan setiap harinya terdapat 49 penerbangan dari Tokyo ke Seoul, dengan perkiraan 218 penerbangan/minggunya. Lalu maskapai mana yang menjadi favorit untuk bepergian dari Tokyo/Jepang atau Osaka/Jepang ke Seoul/Korea Selatan atau Busan/Korea Selatan dan sebaliknya? Dan berapa perkiraan harga tiketnya? Berikut daftar beberapa list maskapai favorit yang bisa saya kumpulkan (note = untuk informasi harga, sebaiknya langsung cek ke link yang saya sertakan untuk mengetahui promo terkini karena harga dapat berubah sewaktu-waktu): Vanilla Air (klik disini), rate mulai dari ¥7500* untuk Tokyo (Narita) - Seoul (Incheon). Eastar Jet (klik disini), rate normal kira-kira ¥20000* untuk terbang dari Tokyo (Narita International Airport) ke Seoul (Incheon International Airport). Namun kadang-kadang ada promo harga tiket hanya ¥4000* hingga ¥9000* untuk Tokyo-Seoul lho (syarat dan ketentuan berlaku), jadi rajin-rajin saja cek website resmi Eastar Jet untuk promo terbaru. Fly Peach (klik disini), rate termurah termurah yang diketahui mulai dari JPY6280*, berangkat dari Osaka (Kansai International Airport) ke Seoul (Incheon International Airport). Asiana Airlines (klik disini), termasuk salah satu penerbangan yang paling banyak direkomendasikan bagi yang ingin bepergian dari Tokyo ke Seoul. Rate-nya standarnya kira-kira ¥26690* untuk roundtrip Tokyo (Narita International Airport) - Seoul (Incheon International Airport). Itu hanya sebagian penerbangan antara Jepang-Korea yang bisa saya temukan, khusus untuk kategori budget airlines/low cost carrier. Jika masih kurang, dalam waktu dekat AirAsia Japan juga berencana membuka jalur penerbangan ke Seoul dan Busan lho, walau masih belum jelas kapan realisasinya. Untuk non-budget airlines, masih banyak maskapai lain yang bisa dipilih seperti Korean Air dan JAL. Cara kedua: Kombinasi antara kereta dan feri Cara populer kedua untuk mencapai Korea Selatan dari Jepang adalah menggunakan kombinasi jalur darat (via kereta) dan laut (feri express). Hanya saja, jika menggunakan feri, Anda tidak bisa langsung menuju ke Seoul karena semua feri merapat di Busan. Dari Busan, Anda tinggal naik kereta maupun bus untuk menuju ke kota tujuan selanjutnya (Seoul, Incheon, maupun kota lainnya). Ada banyak layanan feri dari Jepang menuju Korea, namun setidaknya 2 layanan berikut disebut-sebut sebagai yang paling populer: 1. JR Kyushu Jet Ferry Beetle. Beetle ini merupakan ferry tercepat menuju Busan. Dari titik keberangkatan di Fukuoka Port International Terminal, Hakata, hanya diperlukan waktu kutang lebih 2 jam 55 menit untuk mencapai Busan. Feri ini beroperasi 4-5 kali dalam sehari, dan perkiraan biayanya kurang lebih ¥13000* untuk sekali jalan (atau ¥24000* pulang-pergi). Jika berangkat dari Tokyo, wisatawan bisa naik kereta shinkansen untuk mencapai stasiun Hakata (±6 jam perjalanan). Info tentang JR Beetle bisa lihat disini. 2. Kampu Ferry Service. Berbeda dengan JR Beetle yang merupakan feri express, layanan feri ini adalah feri tradisional. Waktu tempuhnya pun jauh lebih lama dibanding JR Beetle karena bisa menghabiskan hingga 14 jam perjalanan. Harga tiketnya bervariasi antara Â¥9000*-12000* tergantung jenis kelasnya. Feri ini berangkat dari Shimonoseki, dan dibutuhkan waktu kira-kira 6,5 jam untuk mencapai Stasiun Shimonoseki dari Tokyo (menggunakan shinkansen). Menggunakan kombinasi feri+kereta mungkin kurang populer bagi budget traveller. Selain karena mahal (karena harus keluar uang untuk shinkansen+feri+Korail untuk mencapai Seoul), juga karena waktu tempuhnya lebih lama dibanding naik pesawat. Namun cara ini bisa jadi alternatif bagi wisatawan yang tertarik mencari pengalaman wisata yang lebih karena bisa merasakan kombinasi antara perjalanan darat dan laut. Oya, jika ingin lebih hemat, pertimbangkan untuk membeli JR Pass maupun KR Pass, sehingga biaya untuk naik shinkansen maupun Korail (shinkansen ala Korea) setidaknya sudah di cover oleh tiket terusan tersebut (jadi lebih hemat). Semoga informasinya bermanfaat. *** Udah sampai di Seoul dan bingung dengan moda transportasi disana? Baca ini yah: Never Lost in Seoul: Subway Guide (1) Never Lost in Seoul: Subway Guide (2-end) Never Lost in Seoul: Bus Guide (1) Never Lost in Seoul: Bus Guide (2-end) Never Lost in Seoul: Taxi Guide (1) Never Lost in Seoul: Taxi Guide (2-end)
  10. Lanjut lagi tentang aneka danau di Fujigoko. Supaya nggak kaget, baca dulu tentang Fujigoko dalam tulisan Main ke Gunung Fuji? Sekalian Jalan-jalan ke Fujigoko Juga yah!. Ulasan tentang danau pertama, yaitu Danau Kawaguchiko, sudah saya bahas pada tulisan Mengenal Danau-danau di Fujigoko (1): Danau Kawaguchiko. Kali ini saya akan membahas keempat danau sisanya, yang akan saya mulai dari Danau Yamanakako. Danau Yamanakako Danau ini merupakan danau terbesar di antara ke-5 danau di Fujigoko. Danau ini juga menjadi danau yang tertinggi di antara danau-danau di Fujigoko (berada di ketinggian 980,5 meter dari permukaan laut) dan menjadi danau tertinggi ketiga di Jepang, dan menjadi danau yang memiliki jaringan infrastruktur pariwisata terbaik kedua setelah danau Kawaguchiko. Jika dilihat dari Danau Kawaguchiko, posisi Danau Yamanakako ini ada di sisi tenggara danau Kawaguchiko. Foto 01: Danau Yamanakako dilihat dari Myouyama [foto: Dmitrii Kouznetosv/wikimedia] Lalu apa saja yang menarik dari Danau Yamanakako ini? Yang paling utama, Danau Yamanakako ini populer di antara para pecinta olah raga outdoor. Di danau ini wisatawan dapat melakukan berbagai jenis olah raga air, mulai dari memancing, naik kapal, wind surfing, water skiing, dan bahkan berenang. Bahkan di waktu tertentu di sekitar area danau ini juga bisa melakukan aktifitas olahraga lain seperti paragliding. Intinya, jika kalian suka olah raga outdoor, danau ini menarik untuk dikunjungi. Foto 02: Perahu wisata di Danau Yamanakako [foto: Ogiyoshishan/wikimedia] Selain fasilitas olah raga outdoor, di sekitar danau ini juga terdapat banyak fasilitas untuk wisatawan seperti tempat perkemahan (biasanya dipadati oleh atlet saat musim panas), aneka hotel dan penginapan tradisional, serta pemandian air panas. 2 yang paling terkenal adalah Benifuji no Yu (memiliki pemandangan ke arah Gunung Fuji) dan Ishiwari no Yu (tidak memiliki pemandangan ke Gunung Fuji). Foto 03: Gunung Fuji dilihat dari Danau Yamanakako [foto: Alpsdake/wikimedia] Tambahan informasi, di antara Danau Yamanakako dan Danau Kawaguchiko ada sebuah tempat wisata bernama Oshino Hakkai. Tempat ini merupakan sebuah tempat wisata yang terdapat di sebuah desa kecil bernama Oshino, yang memiliki 8 kolam kecil sebagai daya tarik wisatanya. Di tempat ini terdapat beberapa fasilitas lain mulai dari restoran, toko souvenir, hingga sebuah museum ruang terbuka kecil, Hannoki Bayashi Shiryokan, yang memiliki koleksi beberapa rumah tradisional Jepang. Akses dari Tokyo Untuk mencapai Danau Yamanakako ini paling mudah menggunakan bus. Ada banyak opsi bus dari Stasiun Tokyo dan Stasiun Shinjuku yang berhenti di Danau Yamanakako dengan durasi perjalanan rata-rata 2,5 jam dan biaya antara 1750 yen hingga 2050 yen. Namun jika punya rencana untuk naik kereta sampai ke Stasiun Kawaguchiko (rutenya bisa dilihat pada tulisan Mengenal Danau-danau di Fujigoko (1): Danau Kawaguchiko), dari stasiun tersebut dapat naik retro bus menuju ke Danau Yamanakako. Biayanya kira-kira 900 yen*, dan waktu tempuhnya kurang lebih 30 menit. Danau Saiko Danau ini ukurannya jauh lebih kecil dibanding Danau Yamanakako dan Danau Kawaguchiko. Infrastruktur wisatanya juga kurang terbangun, dan pemandangan ke arah Gunung Fuji terhalang oleh gunung lainnya. Bagian yang paling menarik dari danau ini adalah karena jaraknya tak begitu jauh dari bermacam jalur hiking, sehingga danau ini menarik perhatian para pecinta aktifitas outdoor seperti berkemah, memancing, dan ainnya. Danau ini juga berada di wilayah hutan Aokigahara yang terkenal sebagai hutan bunuh diri (baca disini: Inilah Aokigahara, Hutan Bunuh Diri Terpopuler di Jepang). Aokigahara memiliki beberapa gua (diantaranya Bat Cave, Ice Cave, dan Wind Cave) yang terbentuk akibat proses alami selama bertahun-tahun, dan gua-gua tersebut menjadi salah satu daya tarik tambahan dari Danau Saiko ini. Foto 04: Danau Saiko dan Aokigahara [foto: Alpsdake/wikimedia] Selain Aokigahara, ada beberapa fasilitas lain yang terdapat di sekitar Danau Saiko. Yang pertama adalah Iyashi no Sato yang merupakan museum ruang terbuka yang memiliki puluhan rumah tradisional dan juga toko-toko kerajinan. Lalu ada Koyodai, sebuah gunung kecil yang populer akan pemandangan musim gugurnya. Dan Yurari, sebuah pemandian air panas dengan desain modern. Foto 05: Danau Saiko dan Gunung Fuji [foto: Amarpreet.singh.in/wikimedia] Akses dari Tokyo: Salah satu cara termudah menuju ke danau ini adalah naik kereta maupun bus dan turun di Stasiun Kawaguchiko. Lengkapnya bisa dilihat pada tulisan Mengenal Danau-Danau di Fujigoko (1): Danau Kawaguchiko. Dari Stasiun Kawaguchiko, tinggal naik retro bus menuju ke Danau Saiko. Harga tiket tergantung Anda berhenti di halte mana. Danau Motosuko Danau ini merupakan danau terbesar ketiga di antara ke lima danau di Fujigoko, namun infrastruktur pariwisatanya kurang terbangun dibanding kedua danau lain yang sudah saya sebut sebelumnya. Akses menuju ke danau ini pun terbilang lebih sulit, khususnya jika menggunakan transportasi publik. Bagaimanapun, danau ini terkenal sebagai salah satu tempat strategis untuk menikmati pemandangan ke arah gunung Fuji dan pemandangan danau ini dapat dilihat pada pecahan uang kertas 1000 yen. Foto 06: Danau Motosuko [foto: Captain76/wikimedia] Salah satu daya tarik lain dari danau ini karena posisinya tak jauh dari lokasi pelaksanaan Fuji Shibazakura Festival. Festival tersebut merupakan festival bunga yang diadakan pada pertengahan bulan April hingga awal Juni. Lokasi venue hanya berjarak 3 kilometer dari Danau Motosuko, dan setiap kali festival digelar, bisa menarik perhatian ratusan ribu pengunjung. Foto 07: Fuji Shibazakura Festival [foto: 白鳥/wikimedia] Danau Shojiko Merupakan danau terkecil diantara ke-5 danau dan populer sebagai tempatnya untuk melakukan berbagai aktifitas outdoor. Danau ini membatasi hutan Aokigahara, dan berada di ketinggian 900 meter dari permukaan laut, sama seperti Danau Motosuko dan Danau Saiko. Diduga ketiga danau tersebut memiliki saluran air bawah tanah sehingga ketinggian permukaan airnya selalu sama. Foto 08: Danau Shojiko [foto: Alpsdake/wikimedia] *** *Harga sewaktu-waktu dapat berubah. **Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  11. Sesuai janji yang sudah saya tulis di tulisan Kenalan dengan Aneka Freepass di Hakone (2-end): Hakone Freepass & Fuji Hakone Pass, hari ini saya akan mulai membahas tentang onsen. Sebelumnya saya sudah intip-intip dulu ke website Jalan2, bahasan tentang onsen memang belum ada. Yang sudah nongkrong dengan manis baru seputar sento (baca disini: Sento (public bath) di Tokyo part 1, Sento (public bath) di Tokyo part 2). Tapi, walau sama-sama pemandian air panas, sento berbeda dengan onsen. So, mari tak ada salahnya jika kita lebih mengenal onsen di Jepang. Sebelum mulai membahas tentang onsen, seperti biasa saya akan jelaskan dulu beberapa hal dasar tentang onsen, seperti apa itu onsen, bagaimana cara menikmati onsen, etika yang berlaku di onsen, dan hal dasar lainnya. Baru kemudian saya akan mengajak untuk mengenali aneka onsen terbaik yang ada di Jepang, dan jika memungkinkan, sekaligus dengan cara untuk mencapai kesana. Seputar onsen Onsen merupakan istilah Jepang untuk menyebut pemandian yang menggunakan air panas alami. Bedanya dengan sento adalah terletak pada sumber airnya. Jika onsen menggunakan air panas yang berasal dari dalam bumi (yang disebabkan karena panas bumi), maka sento menggunakan air biasa yang dipanaskan. Makanya, jangan heran jika onsen biasanya terletak di daerah tertentu, sementara sento mudah ditemukan di pusat kota sekalipun. Orang Jepang dikenal sangat menyukai aktifitas berendam di air panas. Namun tak jelas kapan asal mulanya orang Jepang menyukai berendam di onsen. Yang pasti, berbagai gambar kuno yang menampilkan aktifitas berendam di onsen jumlahnya cukup banyak, sehingga onsen dipercaya sudah menjadi bagian dari budaya Jepang sejak ribuan tahun silam. Jenis-jenis onsen Ini mungkin sesuatu yang belum banyak diketahui oleh awam, namun onsen itu terdiri dari banyak jenis lho. Jenis onsen dibedakan berdasarkan kandungan mineral yang ditemukan dalam airnya, jadi jangan heran jika ada onsen yang mengklaim memiliki khasiat untuk kesehatan, sementara onsen lainnya mempromosikan diri sebagai onsen kecantikan. Ada onsen yang airnya mengandung sulfur, ada yang mengandung sodium chloride, dan lain-lain. Saya pernah menyinggung tentang jenis onsen dan airnya dalam tulisan Mengenal Aneka Onsen di Hakone, Mulai Onsen Kecantikan hingga Diet, silahkan mampir untuk mendapat gambaran tentang khasiat beragam jenis onsen. Itu baru perbedaan jenis onsen berdasarkan tipe airnya saja. Secara bentuk fisik, onsen juga bisa dibedakan dalam beberapa tipe, antara lain onsen outdoor, onsen indoor, dan onsen khusus untuk kaki. Onsen outdoor (disebut rotemburo) merupakan tipe onsen yang kolamnya berada di luar ruangan, alias pemandian terbuka. Biasanya onsen jenis ini terletak di dekat pegunungan atau malah di gunung, sehingga wisatawan dapat berendam sambil menikmati pemandangan di sekitar. Foto 01: Onsen outdoor di Togo [foto: 663highland/wikimedia] Onsen indoor tentu saja merupakan onsen yang terdapat dalam ruangan, baik bentuknya berupa pemandian bersama (bisa pemandian campur jenis kelamin atau tidak), bisa juga dalam ruang-ruang privat. Foto 02: Onsen indoor [foto: onsen/wikimedia] Sementara onsen untuk kaki, disebut ashiyu, merupakan onsen khusus untuk merendam kaki. Bentuk kolamnya cukup dangkal dengan ketinggian yang hanya cukup untuk merendam kaki. Ashiyu ini biasanya banyak terdapat di kota-kota yang populer sebagai resor onsen dan biasanya sih bisa dinikmati secara cuma-cuma. Foto 03: Contoh onsen untuk merendam kaki [foto: 663highland/wikimedia] Sebetulnya masih ada tipe onsen lainnya, yaitu yang menyerupai waterpark. Jadi onsennya dikelola dengan konsep menyerupai taman hiburan. Biasanya onsen tipe ini memiliki aturan yang lebih longgar dibanding onsen-onsen lainnya. Etika ber-onsen Pada prinsipnya, etika ber-onsen tak jauh beda dengan etika ber-sento, yang bisa dibaca dalam tulisan ini: Sento (public bath) di Tokyo (part 1) dan Sento (public bath) di Tokyo (part 2). Jadi disini saya hanya akan menjelaskan poin-poin utamanya saja. Etika ber-onsen dimulai dengan menyimpan barang bawaan di tempat yang telah ditentukan (biasanya dalam loker di ruang ganti yang dipisahkan berdasarkan jenis kelamin). Ingat, jangan membawa barang-barang ke ruang mandi ya! Foto 04: Tipikal tempat penyimpanan barang di onsen. Untuk versi yang lebih modern, bentuknya seperti locker [foto: onsen/wikimedia] Poin kedua, dan ini yang biasanya cukup memberikan culture shock bagi wisatawan asing, onsen merupakan pemandian bersama. Ya, beberapa orang akan berendam dalam sebuah tempat yang sama tanpa mengenakan sehelai baju pun alias telanjang. Boleh pakai baju renang nggak? Maka jawabannya nggak boleh. Alasannya akan saya jelaskan kemudian. Poin ketiga, bilaslah badan sebersih mungkin menggunakan sabun sebanyak mungkin sebelum masuk ke dalam kolam. Tujuannya untuk menjaga kebersihan air kolam. Itulah salah satu alasan mengapa dilarang mengenakan apapun di dalam kolam berendam. Dan satu lagi, jangan sampai handuk ataupun sabun yang kita bawa menyentuh air (itu pun untuk alasan higienitas). Poin keempat, mengingat onsen merupakan pemandian bersama, jadi jagalah selalu kenyamanan bersama. Jangan melakukan hal-hal yang berpotensi mengganggu orang lain, seperti berenang dalam onsen, menciprat-cipratkan air, dan sebagainya. Tambahan informasi lainnya dan tips -Beberapa onsen memisahkan pengunjung pria dan wanita dalam tempat terpisah. Namun ada juga yang memisahkan tamu pria dan wanita berdasarkan jam berendam. Ada juga onsen yang mencampur tamu pria dan wanita. Demi kenyamanan wisatawan, kenali dulu sistem yang berlaku di sebuah onsen sebelum berkunjung ke tempat tersebut. -Bagi mereka yang memiliki tato, sekalipun tato temporer, sebaiknya mengkomunikasikan dulu dengan pihak onsen. Itu karena mayoritas, bahkan hampir semua onsen, melarang pemilik tato untuk masuk dalam onsen. Di Jepang, tato identik dengan yakuza sehingga dapat membuat tamu lain merasa tidak nyaman. Ada beberapa onsen yang mengijinkan tamu bertato selama ukurannya dapat ditutupi dengan perban, namun ada juga yang sama sekali melarang tato. Jadi sekali lagi, komunikasikan dengan onsen tersebut sebelum berkunjung ke lokasi. -Satu hal penting lain yang wajib diingat oleh wisatawan. Mengingat onsen merupakan pemandian bersama, sebisa mungkin hindari untuk mengintip properti pribadi tamu lainnya. Bisa-bisa Anda akan dianggap mesum dan akhirnya diusir. -Mayoritas onsen melarang penggunakan alat perekam seperti kamera, video dan sejenisnya. Sebaiknya simpan alat-alat tersebut saat memasuki onsen. -Tips bagi yang merasa malu berendam tanpa busana: ingatlah jika telanjang itu alami, dan tak perlu malu karena semua orang di onsen juga tidak mengenakan pakaian. Justru kalian akan dianggap aneh jika memaksa mengenakan pakaian karena akan tampil beda sendiri. *** Kurang lebih itulah aneka info dasar tentang onsen yang bisa saya bagikan. Tunggu ulasan selanjutnya yang juga masih akan membahas tentang onsen yah. *** *Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  12. Jepang selalu dikenal sebagai salah satu negara teraman di dunia. Biasanya, pembandingnya adalah tingkat kejahatan di Jepang yang jauh lebih kecil dibanding Amerika, serta image bahwa orang Jepang jauh lebih saling peduli dan cukup aktif membantu wisatawan asing dibanding orang Amerika. Sehingga predikat Jepang adalah negara yang aman begitu melekat dan seolah menjadi merk dagang bagi negara tersebut, dan sukses menarik banyak wisatawan asing untuk berkunjung ke negara ini. Pertanyaannya: Benarkah Jepang adalah negara yang betul-betul aman? Mari kita mulai dari mitos tentang keamanan di Jepang yang mudah didengar di berbagai forum: 1. Jepang itu aman banget. Buktinya, kita bisa meninggalkan handphone maupun tas untuk menandai meja dan kursi di restoran tanpa takut akan hilang. 2. Polisi di Jepang cepat tanggap kalau ada laporan, dan mereka rutin berkeliling menggunakan sepeda sehingga lingkungan di Jepang relatif aman. 3. Sangat aman berjalan di malam hari, untuk wanita sekalipun, karena Jepang memang negara yang aman. 4. Kalau kita kehilangan barang, tinggal lapor polisi saja. Biasanya yang menemukan barang tersebut akan mengantarkannya ke pos polisi terdekat. 5. Konon, banyak orang mabuk sampe tidur di pinggir jalan, tapi mereka nggak kehilangan dompet, barang bawaan, maupun baju. Beda banget sama di Amrik sana! Dan banyak lagi mitos lainnya tentang keamanan di Jepang, khususnya yang biasa didengar oleh wisatawan asing. Itu baru mitos. Sekarang kita bicara tentang fakta-fakta tentang tingkat kejahatan di Jepang untuk membuktikan “benarkah Jepang adalah negara yang aman? 1.Tingkat kejahatan di Jepang memang terbilang kecil. Kabarnya, jika dirata-ratakan, kurang dari 1 orang terbunuh dari setiap 100,000 populasi. Tepatnya, 0,83/100,000 per-tahun. Sangat kecil jika dibandingkan dengan angka rata-rata di Amerika (4,8) yang berarti 5,7 kali lebih tinggi dibanding Jepang. 2.Jika dirata-ratakan dari 10 tingkat kejahatan yang biasa terjadi (diantaranya adalah perampokan, pencurian, dan pemerasan), tingkat kejahatan di Jepang berada di urutan kedua terendah dibawah Spanyol. Untuk kejahatan berat pun (seperti pemerkosaan dan pembunuhan) rata-rata tingkat kejahatan di Jepang termasuk salah satu yang terendah di dunia. 3.Senjata api termasuk ilegal di Jepang, jadi tak sembarang orang bisa memilikinya. Dari uraian di atas, bisa disimpulkan jika tingkat kejahatan di Jepang memang relatif rendah, sehingga mungkin ada benarnya jika Jepang dikategorikan sebagai negara yang aman untuk dikunjungi. Diagram Crime Victim Rates yang disusun berdasarkan data tahun 2006 dan 2009. Foto: sumber Lalu, bagaimana realita tentang tingkat kejahatan di Jepang? Sebetulnya, kejahatan ada dimana saja. Walau Jepang di klaim sebagai negara yang aman, kejahatan tetap saja ada dan bisa menghampiri siapa saja. Kejahatan ringan seperti pencurian dan penjambretan, hingga kejahatan berat seperti pemerkosaan dan pembunuhan, masih saja ada di negara ini (walau jumlahnya kecil). Dan jangan lupakan juga beberapa kasus yang terbilang besar pernah terjadi di JEpang, contohnya seperti kasus Tokyo Sarin Gas Attack (1995). Serangan gas di berbagai kereta Tokyo Metro menewaskan 12 orang dan melukai lebih dari 1000 orang. Lalu ada peristiwa Akihabara Massacre (2008), dimana seorang pria berlari ke kerumunan dan menikam orang-orang. 6 pria dan 1 wanita tewas, dan 11 lainnya terluka. Dan masih ada beberapa contoh kejahatan lainnya yang membuktikan jika Jepang tak sepenuhnya aman. Oya, tambahan lainnya, ingat juga jika di Jepang masih ada beberapa kelompok yakuza yang identik dengan dunia hitam. Kesimpulannya: tak ada negara yang benar-benar aman, bahkan Jepang sekalipun. Diagram berbagai tingkat kejahatan pencurian di Jepang. Foto: sumber Saya ingin coba mengangkat masalah tingkat kejahatan di Jepang dan menghubungkannya dengan berbagai tindak kriminal yang kerap menyasar wisatawan asing. Dalam konteks travelling, berikut ini beberapa kasus kriminal yang beberapa kali terjadi di Jepang dan sayangnya, menimpa wisatawan asing. 1. Scamming Kasus ini terbilang paling sering menimpa wisatawan asing, khususnya yang mencari hiburan malam maupun berniat menjelajah daerah-daerah yang terbilang rawan di Jepang (ya, bahkan di Jepang pun ada daerah yang tergolong rawan). Bahkan pemerintah Amerika pernah mengeluarkan travel warning ke Jepang berkaitan dengan hal tersebut. Biasanya beberapa modus yang digunakan adalah sebagai berikut: -Membujuk wisatawan untuk masuk ke sebuah bar (biasanya menggunakan gadis cantik, pria tampan, maupun penyebar selebaran), dan ternyata total tagihan di bar tersebut melebihi dugaan. -Meminta wisatawan untuk membayar menggunakan kartu kredit, namun ternyata yang ditagihkan melebihi seharusnya. -Memanfaatkan kelengahan wisatawan untuk menyelipkan sejumlah charge ekstra. -Membuat wisatawan mabuk di bar maupun di club, dan berbagai hal buruk lainnya akan menyusul (mulai dari dompet hilang, tagihan diluar kewajaran, pencurian kartu kredit, terbangun di pinggir jalan, dan banyak lagi). Bagaimana jika wisatawan tak bisa membayar apa yang ditagihkan pada mereka? Untuk bar dan pusat hiburan malam maupun dewasa, perlu diketahui jika tempat tersebut rata-rata dilindungi oleh kelompok yakuza tertentu. Setiap kali ada yang membuat masalah, maka akan berurusan dengan kelompok yakuza tersebut. Suasana di sebuah host club di Tokyo. Foto: sumber 2. Pelecehan seksual Walau terbilang aman, bukan berarti Jepang 100% aman, dan kasus wanita yang dilecehkan di depan umum bukan termasuk hal baru. Salah satu tempat yang paling rawan akan pelecehan adalah di kereta api, khususnya pada jam sibuk (dan dinamakan chikan). Biasanya yang menjadi sasarannya adalah para wanita, dan wanita asing pun tak luput dari resiko chikan. Kedua jenis kejahatan tadi termasuk yang paling sering menimpa wisatawan. Namun, bukan berarti itu tak bisa dihindari. Kunci utamanya adalah jangan lengah, tetap waspada, dan percaya pada common sense kalian. Dan yang paling penting, sebisa mungkin hindari daerah-daerah yang dianggap rawan, yang detailnya akan saya bagikan dalam tulisan lainnya. Semoga informasinya bermanfaat!
  13. Dari seluruh kuliner Jepang yang populer di Indonesia, ramen termasuk salah satu diantaranya. Nggak sulit untuk menemukan kedai ramen di berbagai kota di Indonesia, baik yang menyajikan rasa otentik dari Jepang, maupun ramen dengan citarasa lokal yang nggak akan ditemukan di negara asalnya. Ramen juga termasuk kuliner yang punya tingkat popularitas yang tinggi di Jepang. Kedai ramen populer akan selalu dibanjiri oleh pelanggan yang nggak keberatan mengantri 30-60 menit sebelum bisa masuk ke kedai dan menyantap ramen favorit mereka. Kota Yokohama bahkan menunjukkan kecintaannya pada ramen dengan cara yang berbeda, yaitu dengan membangun sebuah museum ramen. Hmm, kira-kira seperti apa ya suasana di museum ramen ini? Shin-Yokohama Raumen Museum, museum ramen nan unik di Yokohama. Shin-Yokohama Raumen Museum, via spreadawesome Shin-Yokohama Raumen Museum merupakan sebuah museum unik bertema ramen yang terletak di wilayah Shin-Yokohama. Uniknya, museum yang dibangun pada tanggal 6 Maret 1994 ini dirancang seperti sebuah theme park bertema makanan dan di klaim sebagai food-themed amusement park pertama di dunia. Sebagai sebuah theme park bertema makanan, Shin-Yokohama Raumen Museum ini nggak memiliki penampilan layaknya museum biasa yang mengedepankan urusan sejarah dan display. Memang disini kalian dapat mempelajari sejarah ramen dan benda-benda yang berkaitan dengan ramen, baik dalam proses pembuatan maupun penyajian. Namun di museum ini kalian sekaligus dapat memuaskan hasrat untuk berkuliner ria, karena Shin-Yokohama Raumen Museum juga menghadirkan perwakilan ramen populer yang terdapat di seluruh penjuru Jepang, sehingga kalian dapat melakukan penjelajahan rasa ramen tanpa harus terbang ke seluruh Jepang. Intinya, berkunjung ke museum ramen ini dapat membuka wawasan kalian seputar dunia ramen deh. Membedah isi Shin-Yokohama Raumen Museum. Peta Shin-Yokohama Raumen Museum, via ilovetogo Museum ramen ini terdiri dari 3 lantai, 2 diantaranya terdapat di basement. Kalian akan masuk dari lantai pertama, dan disana terdapat sebuah galeri yang memamerkan berbagai hal tentang ramen. Sejarah, aneka jenis ramen, toping, hingga aneka mangkok dan peralatan yang berkaitan dengan ramen ditampilkan disini. Proses pembuatan ramen juga ditampilkan di galeri ini. Spot informasi mengenai sejarah dan penyebaran ramen, via travelpod Salah satu poin unik di lantai ini, adalah karena adanya track balap mobil berukuran super besar yang disebut IRIS Slot-Car Race Track. Dulu, pada tahun 1960-an, balap mobil jenis ini mencapai puncak popularitasnya di Jepang. Sayangnya keberadaan IRIS dan track-nya kini semakin langka. Shin-Yokohama Raumen Museum sengaja menghadirkan track IRIS sepanjang 30 meter yang terdiri dari 6 jalur, dan pengunjung dapat menyewa mobil dan area balapnya untuk saling bertanding. Area balap mobil, via jamieism Jika lantai 1 memberikan informasi seputar ramen dan juga menyediakan track untuk balap mobil jadul, maka lantai B1 dan B2 akan menawarkan kesempatan pada kalian untuk mencicipi perwakilan ramen terbaik dari seluruh Jepang. Totalnya terdapat 9 kedai ramen yang telah diseleksi dengan sangat hati-hati untuk dapat mewakili lebih dari 10000 toko ramen di seluruh Jepang. Di tempat ini kalian dapat mencicipi ramen terkenal dari beberapa kota besar seperti Sapporo, Yamagata, Hakata, Tokushima, dan Kitakata, serta beberapa toko legendaris dari wilayah Tokyo dan Yokohama. Oya, walau ramen identik dengan daging maupun kaldu babi, beberapa kedai di museum ini memiliki menu non-babi lho, walau itu nggak jadi jaminan jika ramen tersebut halal. Seorang pelanggan tengah menyantap ramen, via tommyzablan Untuk dapat menyantap ramen di aneka kedai di food theme park ini, kalian terlebih dulu harus membeli tiket dari vending machine yang ada di setiap kedai. Namun, jika kalian ingin mencicipi ramen dari berbagai kedai sekaligus, belilah porsi “mini ramenâ€, yaitu porsi kecil untuk setiap hidangan utama di setiap kedai. Jadi kalian dapat mencoba menu favorit dari berbagai kedai tanpa harus takut terlalu kenyang. Point plus dari museum ini. Satu hal yang paling membuat museum ramen ini terasa begitu mengesankan adalah suasana interiornya yang dirancang dengan tema shitamachi, alias suasana di pinggiran kota pada jaman dulu. Tepatnya, suasana di museum ini dirancang menyerupai pinggiran Tokyo pada tahun 1958, yaitu pada masa popularitas ramen meningkat pesat. Terdapat aneka bangunan berskala penuh lengkap dengan papan nama dan juga aneka papan iklan tempo doeloe, sehingga museum ramen ini nggak hanya akan memberikan wawasan tambahan seputar ramen dan membuat perut kenyang, namun sekaligus akan membuat kalian seolah terlempar ke masa lalu karena kentalnya unsur nostalgia di museum ini. Cuplikan suasana di lantai B1 dan B2 bisa dilihat di foto-foto berikut ini. Seandainya masih ada yang nggak percaya, foto-foto ini seluruhnya ada dalam ruangan (indoor) dan bukannya outdoor. Via japantimeline Via yokosojapan Via 5872tv Via atmtxphoto Via japan-hub Ya, ini masih jadi bagian dari museum ramen lho, via jamieism Point plus lainnya, museum ini telah dilengkapi dengan fasilitas WiFi di setiap lantainya. Bagi yang punya hobi memotret makanan dan memamerkannya di jaringan media sosial, kalian bisa tetap eksis sambil melahap ramen nan lezat (ID: ramen, password: 19940306). Dan, setelah selesai berpetualang rasa, kalian bisa melihat-lihat toko mainan dan makanan tempo doeloe yang ada di lantai B1, maupun nongkrong di Kateko Café and Snack Shop untuk menikmati aneka cemilan, softdrink, hingga minuman beralkohol. Tertarik berkunjung ke Shin-Yokohama Ramuen Museum? Ini detail keterangan teknis lainnya: Alamat: 2-14-21 Shinyokohama, Kohoku-ku, Yokohama, 222-0033 Telp: 045(471)0503 Jam operasional: Buka setiap hari, rata-rata antara pukul 11.00-22.00. Harga tiket: 310 yen* (dewasa), 100 yen* (anak usia 6-12 tahun dan senior usia 65 tahun ke atas). Akses: 5-10 menit jalan kaki dari Stasiun Shin-Yokohama. Untuk akses ke Stasiun Shin-Yokohama, bisa baca disini: Google maps: < klik > Website resmi: < klik > Keterangan tambahan: - Dilarang merokok di area museum dan theme park. - Pengunjung dibebaskan mengambil foto untuk keperluan pribadi. Untuk keperluan profesional, harap lapor lebih dulu. *Harga dapat berubah sewaktu-waktu.
  14. Hiii Jalan2ners , Kali ini saya mau mencoba share pengalaman saya selama di Jepang dalam waktu yang singkat, sebelum itu saya mau minta maaf jika ada informasi yg kurang lengkap dan gambar2 yang kurang memuaskan, karena saya tidak terbiasa untuk jalan2 sambil foto2 dan catat2 data . Persiapan2 Karena sudah kepingin banget melihat bunga sakura langsung, akhirnya beli dech tiket, rencana awal sih mau pergi sendiri, ternyata keluarga juga mau ikut, Itinerary berubah total dech, menyesuaikan selera keluarga ^^. Ditambah kendala mencari jadwal yang cocok, akhirnya memutuskan tanggal 8 April untuk berangkatnya. Cukup pesimis sih dikarenakan average bloom untuk sakuranya disekitar akhir maret- awal april. (tiap hari sampai memaksa saya untuk mengecek forecast buat sakura, forecast buat weather aja kagak pernah ngecek ^^) Ya sudahlah, Seandai-nya sakura season-nya udah habis saya sudah siapkan back-up plan-nya, dikarenakan itinerary yang telah dibuat berdasarkan dimana sakura itu berada ^^. NOTE : untuk website sakura forecastnya bisa lihat disini (ENG) , dan disini (JPN) (biasanya prediksi dimulai bulan Februari disetiap tahun-nya) Akhirnya di bulan Desember kami booking tiket AA @ Rp 4.750.000,- (Baggage 20kg [pergi] ; 25kg [pulang] ). Sebulan kemudian saya mencari hotel untuk dibooking yang kemudian dilampirkan untuk pengajuan visa. Untuk pencarian hotel cukup mengalami kesulitan dikarenakan harus memenuhi 2 syarat yaitu (dekat bandara/station + 1 room bisa buat bertiga). Cari2 di booking site , Cuma dapat untuk daerah Kyoto. Setelah 5 hari pencarian, akhirnya saya dapat juga tetapi tidak melalui booking site, jadi booking-nya langsung ke hotelnya, begitu register , langsung dapat point yang bisa digunakan untuk pemotongan harga. Berikut Rincian Hotel-nya Tokyo : Arietta Hotel & Trattoria (¥34.640/2 malam) include breakfast Kyoto : Nishikiro Ryokan (¥44.000/2 malam) (room untuk 4 org) without breakfast Osaka : Arietta Hotel Osaka (¥49.200/3 malam) include breakfast Tokyo : Arietta Hotel & Trattoria (¥35.640/2 malam) include breakfast NOTE : di Jepang mulai 1 April 2014 , tax yang semula 5% menjadi 8%, jadi harga2 otomatis naik mulai dari hotel sampai tiket kereta. Thanks to @SylarConan, @vie asano, @ramii_risky & @Tira_dhis atas FR-nya. Sehingga saya mendapatkan banyak info sebelum bepergian. Bagi yang kesulitan membuat itinerary, mungkin bisa lihat2 tips di thread Menyusun Itinenary ke Jepang Pengurusan Visa Hari Senin Pagi sekitar jam 09.30 saya menuju ke Kedutaan Besar Jepang yang berada di Jl. M.H. Thamrin No. 24, Jakarta Pusat (10350) Tel: +62-21-31924308, di dekat Grand Indonesia Mall & eX Plaza. Jam Untuk Penyerahan Visa : 08:30-12:00 (Senin-Jumat) ; (Sabtu dan Minggu Libur) NOTE : disarankan datang untuk menyerahkan formulir jam 9 ke atas, dikarenakan para jasa/travel agent hanya diberikan waktu ½ jam saja mulai dari 08.30 - 09.00 pagi. Begitu masuk ke dalam ruangan, saya langsung mengambil tiket antri, lalu melihat papan nomor antrian, wah masih 25 orang lagi bakalan lama nih..,disini ada 3 counter untuk WNI dan 1-2 counter untuk Warga Jepang, tidak sampai 10 menit menunggu nomor antrian saya dipanggil, wah cepat juga ^^ Saya menyerahkan formulir untuk kategori " Visa Kunjungan Sementara untuk Tujuan Wisata dengan Biaya Sendiri " Paspor. Formulir permohonan visa. [bisa download di webnya] dan Pasfoto terbaru (ukuran 4,5 X 4,5 cm, diambil 6 bulan terakhir dan tanpa latar, bukan hasil editing, dan jelas/tidak buram) Foto kopi KTP Bukti pemesanan tiket PP Jadwal Perjalanan [bisa download di webnya ](semua kegiatan sejak masuk hingga keluar Jepang) Fotokopi kartu keluarga, akta lahir (ini diperlukan karena saya hanya menyerahkan satu rekening saja untuk bertiga sebagai keluarga) Dokumen yang berkenaan dengan biaya perjalanan (Berkas2 Hotel booking selama di Jepang) Fotokopi bukti keuangan, rekening Koran atau buku tabungan 3 bulan terakhir NOTE : sebisa mungkin waktu menyerahkan data dan formulir ini, sesuai dengan urutan-nya. Untuk syarat lengkapnya bisa lihat disini Contoh Itinerary yang saya lampirkan kemarin Setelah dicek berkas2nya oleh petugas lalu saya diberikan slip kertas untuk dibawa lagi 3 hari kemudian. Hari Kamis siang saya pergi ke Kedutaan Besar Jepang untuk mengetahui hasilnya, Jam Untuk Pengambilan Visa : 13:30-15:00 (Senin-Jumat) ; (Sabtu dan Minggu Libur) Setelah masuk kedalam ruangan dan mengambil nomor antrian, setelah menunggu 10 menit nomor antrian saya dipanggil, lalu saya memberikan slip kertas ke petugas, kemudian langsung diserahkan paspor beserta visa yang tertera didalam-nya. Lalu membayar @ Rp 350.000,- untuk visa-nya. Jangka waktu masa berlaku Visa adalah 3 bulan, yang hanya bisa digunakan untuk 15 hari. Kesimpulan saya untuk membuat Visa adalah cukup mudah dan tidak memakan banyak waktu. beberapa hari kemudian saya pergi ke Jalan Tour salah satu agen resmi yang menjual Japan Rail Pass ¥28.300 (Ordinary/7 hari). (diperlukan fotokopi visa untuk membeli JR Pass) Japan Rail Pass adalah tiket pass yang bisa digunakan sepuasnya dalam jangka waktu tertentu untuk kereta Monorail/Express/Shinkansen, beberapa local Bus bahkan Ferry dibawah satu bendera JR. setelah mendapatkan bukti pembayaran-nya , nanti bisa ditukarkan ke JR Pass di Station2 kereta yang besar atau Airport di Jepang. (Narita/Haneda/Kansai Airport, Tokyo/Ueno/Shinjuku/Shibuya/Shinagawa/Kyoto/Osaka/Sapporo Station, dll) Informasi detailnya bisa lihat disini Alternatif lain-nya anda bisa juga membeli Japan Bus Pass Untuk informasi transportasi dari station ke station lengkap beserta jadwal dan biayanya bisa menggunakan hyperdia Untuk Lanjutan-nya bisa lihat disini Day 1 (LCCT Airport + Haneda Airport) Day 2 (Asakusa, Ueno, Higashi-Jujo, Akihabara + Ikebukuro) Day 3 (Kyoto, Arashiyama) Day 4 Part I (Kinkakuji + Tetsugaku no Michi) Day 4 Part II (Kiyomizudera) Day 4 Part III (Higashiyama, Maruyama Kouen + Gion) Day 5 Part I (Fushimi Inari Taisha, Uji + Byoudouin) Day 5 Part II (Osaka + Namba) Day 6 (Osaka-jou + Tenjinbashi Suji) Day 7 Part I (Miyajima) Day 7 Part II (Hiroshima + Kobe) Day 8 (Zouheikyoku, Shinsekai + Yokohama) Day 9 (Shibuya, Harajuku + Shinjuku) Day 10 (Nakano, Akihabara, Ikebukuro + Haneda Airport) Simak juga perjalanan saya lain-nya
  15. vie asano

    Visit Miyajima, The Shrine Island

    Saya sudah lama banget ingin sharing tentang Miyajima. Sejak berbagi info pada tulisan Hiroshima: Dulu dan Sekarang, inginnya sih cepat-cepat lompat ke pulau yang populer sebagai side trip dari Hiroshima. Namun rencana tersebut terpaksa di pending dulu karena saya ingin fokus mengangkat kisah tentang bom atom yang menimpa Hiroshima dan Nagasaki pada tanggal 6 dan 9 Agustus 1945. Berhubung kedua kota tersebut sudah selesai saya kupas hingga ke berbagai obyek wisata yang nggak berkaitan dengan bom atom (baca disini: Hiroshima’s Guide for Travellers 1, Hiroshima’s Guide for Travellers 2-end, Nagasaki’s Short Guide for Travellers 1, Nagasaki’s Short Guide for Travellers 2-end), sekarang saatnya saya mengajak teman-teman untuk wisata virtual ke Miyajima. Seperti biasa, supaya lebih detail, pada tulisan kali ini saya ingin berbagi info seputar hal-hal global dari Miyajima, termasuk cara untuk mengakses tempat ini dari Tokyo dan Hiroshima. Baru pada tulisan berikutnya saya ingin mengulik yang asyik-asyik dari Miyajima, dan tentu saja membahas daya tarik utama dari Miyajima yaitu Itsukushima Shrine yang populer dengan sebutan the floating shrine. Miyajima itu apa sih? Bagi yang belum ngeh, mungkin akan menyangka jika Miyajima adalah nama sebuah kota atau mungkin sebuah prefektur. Pada kenyataannya, tempat ini merupakan sebuah pulau kecil dan ya, hanya terdiri dari satu pulau saja. Memang sih dulunya tempat ini merupakan sebuah kota. Namun sejak tahun 2005, Miyajima digabung ke dalam wilayah kota Hatsukaichi, salah satu kota di prefektur Hiroshima. Foto 01: Pulau Miyajima [foto: Bernard Gagnon/wikimedia] Posisi Miyajima memang tak begitu jauh dari kota Hiroshima yang adalah ibukota prefektur Miyajima, sehingga pulau ini sangat populer sebagai side trip dari kota yang pernah hancur gara-gara bom atom itu. Persisnya, Miyajima berada di sisi barat daya Hiroshima Bay. Posisi prefektur Hiroshima dalam peta Jepang kira-kira sebagai berikut. Foto 02: Prefektur Hiroshima pada peta Jepang (ditandai dengan warna merah) [foto: Lincun/wikimedia] Foto 02a: Miyajima (pulau kecil berwarna pink tua) [foto: Lincun/wikimedia] Sebetulnya, tanpa perlu berkunjung ke Hiroshima pun pulau kecil ini cukup populer sebagai salah satu tempat yang wajib dikunjungi saat berada di Jepang. Padahal jaraknya agak jauh dari kota wisata populer lainnya seperti Tokyo, Kyoto, dan Osaka, lho. Kok bisa? Mari kenalan dulu dengan asal usul nama Miyajima. Sebetulnya, Miyajima bukan nama asli pulau ini. Nama resmi yang tercantum dalam peta Jepang adalah Itsukushima. Namun karena di pulau ini terdapat beberapa kuil yang cukup populer (khususnya kuil Itsukushima), pulau ini pun akhirnya lebih populer dengan julukan Miyajima yang berarti “the shrine islandâ€; membuat pulau ini akhirnya menjadi salah satu destinasi wisata religi khususnya bagi penganut Shinto dan Budha di seluruh penjuru Jepang. Itulah salah satu alasan yang membuat Miyajima ini populer di kalangan penduduk Jepang, dan akhirnya ikut mencuri perhatian turis mancanegara. Foto 03: Kuil Itsukushima, the floating toori, dan sebagian wilayah Miyajima dilihat dari ketinggian [foto: æ±äº¬å¤ªéƒŽ/wikimedia] Sejarah singkat Miyajima Walau memiliki banyak kuil populer, sebetulnya Miyajima paling identik dengan kuil Itsukushima, dan sejarah Miyajima tak bisa dilepaskan dari sejarah kuil Itsukushima yang berarti sudah dimulai sejak periode Suiko (tahun 593). Namun Miyajima ini baru identik sebagai tempat wisata religi saat Kukai (alias Kobodaishi), seorang pendeta Budha ternama, mengunjungi tempat ini pada tahun 806. Beliau begitu terkesan melihat keindahan alam Miyajima dan langsung percaya bahwa tempat tersebut merupakan sebuah tempat suci. Akhirnya Kukai pun membangun Hondo (main hall) di pulau tersebut dan menetap di sana selama 100 hari untuk melakukan training khusus. Foto 04: The floating toori (gerbang kuil), bagian dari kuil Itsukushima. Salah satu gerbang kuil paling ikonik di Jepang [foto: Fg2/wikimedia] Popularitas Miyajima semakin meningkat saat Taira no Kiyomori (yang baca manga Shanao Yoshitsune pasti tahu tokoh ini) mendapat mimpi untuk membangun kuil di Miyajima. Beliau lalu membangun bangunan kuil yang lebih besar (diduga sebagai pengembangan dari kuil Itsukushima) dan membawa aneka budaya dari daerah Kyoto dan Osaka untuk diperkenalkan di Miyajima. Kuil Itsukushima pun diakui sebagai kuil kerajaan, dan terus mendapat perhatian dari para penguasa selanjutnya baik dalam bentuk kunjungan rutin, masuknya budaya baru yang dibawa dari daerah lain, hingga penambahan dan pemeliharaan bangunan kuil yang terus dilakukan secara berkala. Lama kelamaan daerah di sekitar kuil mulai berkembang menjadi kota, dan Miyajima mulai mendapat beberapa pengakuan penting, seperti diakuinya hutan dan kuil Itsukushima sebagai properti pemerintah, dan seluruh area pulau dianggap sebagai spot bersejarah. Foto 05: Suasana di Miyajima [foto: Fg2/wikimedia] Cara menuju ke Miyajima Cara paling mudah untuk mengakses Miyajima adalah melalui kota Hiroshima. Jadi bagi teman-teman yang berangkat dari Tokyo, harus pergi dulu ke Hiroshima. Caranya bisa dilihat pada tulisan Hiroshima: Dulu dan Sekarang. Dari Hiroshima, cara untuk mengakses Miyajima adalah dengan menggunakan ferry. Ya, pulau ini memang hanya bisa dicapai menggunakan kapal karena tidak ada jembatan penghubung maupun jalur kereta yang langsung menuju ke Miyajima. Ada 3 alternatif akses ferry menuju Miyajima: Foto 06: Salah satu dermaga dengan ferry menuju Miyajima [foto: Taisyo/wikimedia] Pertama, dari Stasiun JR Hiroshima, naik kereta (via JR Sanyo Line, Â¥400*, 25 menit) maupun tram (tram line no 2, Â¥270*, 70 menit) dan turun di Stasiun Miyajimaguchi. Dari Stasiun Miyajimaguchi, tinggal jalan kaki ke dermaga dan naik ferry ke Miyajima. Ada 2 opsi ferry, yaitu naik JR ferry dan non-JR. Untuk JR ferry, biayanya di cover oleh JR Pass (termasuk naik kereta JR ke Stasiun Miyajimaguchi). Sedangkan jika naik ferry non-JR, waktunya kurang lebih 10 menit dan biayanya Â¥170*. Foto 07: Posisi Miyajima ferry terminal dan Stasiun Miyajimaguchi [foto: Marc Heiden/wikimedia] Foto 08: JR Miyajima Ferry [foto: Taisyo/wikimedia] Kedua, dari Stasiun JR Hiroshima, naik tram no 5 ke Hiroshima Port. Dari sana, tinggal naik ferry ke Miyajima. Harga ferry-nya jauh lebih mahal dibanding 2 opsi lainnya, yaitu kira-kira Â¥3100*, namun perjalanannya juga lebih lama dan melewati rute dengan pemandangan yang indah. Foto 09: Hiroshima Port [foto: Aude/wikimedia] Ketiga, dengan naik direct ferry dari Motoyasubashi Pier di Hiroshima Peace Memorial Park. Harganya juga lebih mahal dibanding opsi pertama, yaitu Â¥1900* untuk sekali jalan dan Â¥3600* untuk round-trip. Lama perjalanannya 50 menit, dan rutenya melewati pemandangan yang cukup menarik. *** Tunggu ulasan yang seru-seru dari Miyajima pada tulisan selanjutnya yah. *** * Harga dapat berubah sewaktu-waktu. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. Baca juga: Visit Miyajima, the Shrine Island Apa sih yang Menarik dari Miyajima? Menjelajahi Kuil Itsukushima, the Floating Shrine (1) Menjelajahi Kuil Itsukushima, the Floating Shrine (2) Menjelajahi Kuil Itsukushima, the Floating Shrine (3-end)
  16. Anda seorang yang menyukai cerita-cerita perang, cukup tertarik dengan sejarah, dan berencana jalan-jalan ke Tokyo dalam waktu dekat? Baiklah, museum Samurai yang terletak di Kabukicho, Shinjuku adalah tempat yang tepat untuk anda kunjungi. Buat anda para sejarawan ‘serius’ atau bahkan kolektor pedang, sebenarnya untuk rujukan yang lebih komplet dan detail anda bisa mengunjungi National museum di Taito atau Sword Museum di Yoyogi. Namun bagi anda para traveller yang mencari penjelasan ringkas ditengah kota Tokyo yang cukup bernuansa ‘medsosable’, yup datanglah ke Samurai museum. Gak akan nyesel deh hehehe.. Baiklah, museum ini terdiri atas dua lantai yang masing-masing lantai terbagi dalam beberapa area. Lantai satu-tempat dimana semua bermula-berisi deretan yoroi (baju zirah), ada yang asli dan (kebanyakan) replika-yang dipakai oleh para samurai diwaktu yang berbeda-sejarah para samurai terbentang selama kurang lebih 800 tahun yang terbagi dalam beberapa jaman seperti jaman Kamakura, dan terutama era Muromachi (1336-1573), dan Edo (1600-1868)-dengan derajat yang berbeda sesuai jenjang kepangkatan mereka. Bagi para bangsawan, jenderal, dan kalangan atas lainnya tentu bahan-bahan yang digunakan untuk membuat zirah-zirah tersebut lebih kuat dengan warna-warni dan relief yang menunjukan tingginya derajat mereka. Untuk para prajurit, pastinya lebih sederhana dan minim relief. Oh ya, untuk menikmati dan memahami secara utuh koleksi-koleksi museum, pihak pengelola menyediakan tour guide yang ‘cukup fasih’bahasa Inggris (walau logat Jepangnya kental banget dan bikin kita susah paham apa yang dia ucapkan :D). Satu tour guide melayani sekitar 15 pengunjung untuk satu sesi tour selama kira2 dua jam. Waktu kami (saya, istri dan dua anak saya) tiba sudah ada sekitar 12 orang yang stand by menunggu kuota pengunjung terpenuhi. Pas. Setelah menyelesaikan ‘admission fee’ di reception kami memperoleh tiket dan siap diantar mengelilingi oleh Kyoko, tour guide kami hari itu. Sekedar info, harga tiket masuk atau admission fee disini memang relative mahal dibanding museum-museum pada umumnya. Untuk dewasa, dibanderol 1.900 Yen, usia 12 tahun kebawah 900 Yen, 3 tahun kebawah bebas biaya masuk. Tapi percayalah, gak rugi deh untuk mampir kesini. Lanjut kelantai dua, sebelum memasuki ruang-ruang pamer kita diwajibkan mencopot alas kaki sebelum memasuki area ruang display. Bicara ruang display saya cukup kagum dengan perancang museum ini. Nuansa tradisional yang dihadirkan lewat arsitektur jepang kuno yang bernuansa kayu, pernik-pernik seperti tatami, lampion, lukisan, dengan tata lampu yang redup diperkuat dengan lagu-lagu tradisional Jepang yang diputar lirih. Benar-benar membangun suasana yang oke banget. Ruang pertama yang kami datangi adalah ruang pedang yang berisi aneka pedang katana dan senjata-senjata bilah lainnya (tombak, pedang pendek, pisau, anak panah, tombak pendek, sampai golok besar yang khusus dipergunakan untuk menyerang kaki kuda dalam pertempuran). Kyoko, sang tour leader secara fasih menjelaskan kegunaan dan perkembangan teknologi pembuatan bilah pedang termasuk peralatan-peralatan pendukungnya seperti helm pelindung kepala saat perang berlangsung, yang semakin maju seiring berkembangnya jaman. Seraya juga fasih menceritakan beberapa pertempuran besar yang melibatkan dunia samurai, yaitu perang Sekigahara dan pertempuran melawan invasi bangsa Mongol, yang masing-masing diabadikan dalam lukisan kuno yang dipajang dalam kotak kaca. Sayangnya lukisan itu tidak boleh difoto entah kenapa-saya juga gak nanya, karena lebih tertarik memperhatikan kecantikan Kyoko dan koleksi senjata dalam museum hehehe. Dari penjelasan Kyoko pula saya baru tahu bahwa para samurai tidak selalu identic dengan pedang, ada beberapa samurai yang terkanal sebagai ‘si jago memanah’, bahkan dijaman yang lebih modern, saat senapan matchlock dipergunakan secara luas dalam berbagai pertempuran di Jepang, ada beberapa samurai yang terkenal sebagai ‘jago tembak’, salah satunya Sakatomo Ryoma, samurai terkenal dari daerah Sochi. Sesi keliling terus berlanjut dan diakhiri dengan penjelasan tebntang berakhirnya era samurai semenjak restorasi Meiji yang membawa Jepang kepada ‘abad perubahan’ dimana mereka mulai membuka diri pada pengaruh-pengaruh asing dan memulai era industrialisasi. Kyoko menjelaskan sejarah singkat tokoh-tokoh terkenal dalam dunia samurai, hingga tokoh-tokoh yang membawa Jepang menuju abad modern. Selesai sesi ini kita boleh loh mencoba yoroi, lengkap dengan helm dan pedangnya. Bahkan kalau mau merogoh kocek sedikit lebih dalam, anda dan keluarga bias dirias berdandan ala para shogun atau daimyo tempo dulu unbtuk kemudian diabadikan oleh juru potret professional. Ada pula kursus singkat kaligrafi, ilmu pedang, dan menggambar pada hari-hari dan jam tertentu. Berhubung masih banyak tempat yang harus saya datangi, terpaksa saya skip deh bonus-bonusnya. Cukup foto sekali bergaya komandan samurai dan belanja-belanja dikit di souvenir shopnya. Pedang asli katana dengan kualitas bilah premium juga dijual loh disitu. Tertarik juga sih Cuma bingiung bawa masuknya aja ke Indonesia. Sekian laporan singkat saya dari museum Samurai, Shinjuku, Tokyo. Untuk yang Tanya-tanya arah untuk sampai kesana, saya sertakan link dibawah berikut untuk
  17. Selama beberapa hari kemarin saya sudah mengupas tentang Gunung Fuji dan aktifitas yang bisa dilakukan di gunung yang menjadi pusatnya berbagai legenda di Jepang tersebut. Tulisan terakhir tentang aktifitas di Gunung Fuji bisa dibaca disini: Mendaki Gunung Fuji (3-end): Subashiri Trail dan Gotemba Trail, namun tulisan lain tentang gunung tersebut bisa dibaca disini: Gunung Fuji dan Segala Fakta Seru Tentangnya, Mendaki Gunung Fuji (1): Informasi Dasar, dan Mendaki Gunung Fuji (2): Yoshida Trail dan Fujinomiya Trail. Seperti yang sudah saya singgung dalam tulisan Mendaki Gunung Fuji (1): Informasi Dasar, saya sudah menyebut jika ada 2 aktifitas besar yang bisa dilakukan di Gunung Fuji, yaitu aktifitas di gunungnya maupun aktifitas di sekitar gunung. Kali ini saya ingin membahas tentang aktifitas di sekitar Gunung Fuji, yang akan saya mulai dari Fujigoko terlebih dulu. Tentang Fujigoko Sebelum membahas tentang Fujigoko, saya ingin menjelaskan dulu tentang area di sekitar Gunung Fuji. Gunung Fuji terletak di perbatasan antara prefektur Shizuoka dan Yamanashi. Gunung tersebut memang menjadi salah satu tempat tujuan wisata terpopuler di Jepang karena jaraknya yang tak begitu jauh dari Tokyo (rata-rata perjalanan Tokyo-Gunung Fuji hanya kira-kira 2-3 jam). Namun sebetulnya masih ada daya tarik lain dari Gunung Fuji, yaitu area di sekitarnya yang juga sudah berkembang menjadi tempat tujuan wisata. Salah satunya adalah Fujigoko. Foto 01: Gunung Fuji dilihat dari Fujigoko [foto: Luke Ma/wikimedia] Fujigoko, atau bisa diartikan sebagai Fuji Five Lakes, merupakan sebuah wilayah yang terletak di kaki Gunung Fuji, tepatnya di sisi utara gunung tersebut. Wilayah yang memiliki ibu kota Fujiyoshida ini terletak di ketinggian 1000 meter di atas permukaan laut, dan termasuk salah satu wilayah di sekitar Gunung Fuji yang memiliki banyak obyek wisata menarik. Jadi bagi yang memang sudah punya rencana untuk berwisata ke Gunung Fuji, mari sekalian kita jalan-jalan ke wilayah Fujigoko ini. Yang menarik dari Fujigoko Secara keseluruhan, Fujigoko ini dikenal sebagai sebuah area lake-resort. Banyak aktifitas yang bisa dilakukan di area ini, mulai dari memancing, camping, dan tentu saja hiking di Gunung Fuji, termasuk beberapa aktifitas yang bisa dilakukan di kawasan ini. Namun jika ditanya tempat mana yang paling menjadi favorit untuk dikunjungi, salah satunya adalah Fuji Q Highland. Tempat tersebut merupakan sebuah taman bermain yang memiliki beberapa roller coaster yang memecahkan rekor dunia. Detail tentang Fuji Q Highland bisa dibaca disini: Fuji Q Highland, Theme Park di Kaki Gunung Fuji (1) dan Fuji Q Highland, Theme Park di Kaki Gunung Fuji (2). Daya tarik lain yang ada di Fujigoko ini tentu saja terletak pada ke-5 danau yang ada di sekitar Gunung Fuji. Danau-danau tersebut antara lain Danau Kawaguchiko, Danau Yamanakako, Danau Saiko, Danau Shojiko, dan Danau Motosuko. Namun karena kelima danau tersebut memiliki daya tarik dan keunikan yang berbeda, serta banyaknya tempat wisata lain yang bisa dikunjungi di sekitar danau tersebut, nanti akan saya ulas dalam tulisan terpisah. Foto 02: Kelima danau dan Gunung Fuji dilihat dari udara [foto: 写真å°åƒ§/wikimedia] Obyek wisata lain yang menarik dikunjungi di Fujigoko ini adalah museum. Di Fujigoko terdapat beberapa museum dengan tema yang berbeda-beda. Misalnya saja Kubota Museum. Museum ini didedikasikan untuk Kubota Itchiku, seorang seniman yang menekuni pembuatan kimono. Kubota Museum ini memiliki bentuk bangunan yang menarik, dengan taman yang cantik. Lalu ada Kawaguchiko Music Forest, sebuah taman bermain kecil yang juga dilengkapi dengan museum yang didedikasikan untuk instrumen musik otomatis. Posisi museum ini tak begitu jauh dari Danau Kawaguchiko, jadi mudah-mudahan bisa saya bahas lebih detil saat membahas tentang Danau Kawaguchiko. Museum keren lainnya adalah Iyashi no Sato yang tak jauh dari Danau Saiko. Tempat ini merupakan museum terbuka yang memiliki lebih dari 20 rumah tradisional yang sudah beralih fungsi menjadi toko, museum, restoran, dan lain-lain. Foto 03: Iyashi no Sato [foto: Marufish/flickr] Sebetulnya masih banyak spot menarik lain yang bisa disebut di wilayah Fujigoko ini, namun rata-rata lokasinya berdekatan dengan ke-5 danau di Fujigoko. Rasanya terlalu sayang jika saya bahas sekilas lalu, jadi ditunggu saja yah. Akses menuju ke Fujigoko Secara garis besar, ada 2 cara termudah untuk bepergian dari Tokyo menuju Fujigoko, yaitu menggunakan kereta dan bus. Foto 04: Stasiun Kawaguchiko [foto: Jakub Halun/wikimedia] Jika naik kereta, salah satu alternatifnya adalah dari Stasiun Tokyo naik JR Chuo Special Rapid Service ke Stasiun Tachikawa, dan baru disambung naik kereta express ke Stasiun Otsuki. Dari sana tinggal naik Fujikyu Railway ke Stasiun Kawaguchiko. Stasiun tersebut merupakan stasiun yang ada di wilayah Fujigoko. Total waktunya kira-kira 158 menit, dengan total biaya 4080 yen*. Perlu diperhatikan, tidak semua line disini di cover oleh JR Pass yah. Sedangkan jika naik dari Stasiun Shinjuku, waktu tempuhnya hanya 132 menit saja dengan biaya kira-kira 3910 yen*. Caranya pun cukup mudah, tinggal naik kereta express ke Stasiun Otsuki dan baru naik Fujikyu Railway ke Stasiun Kawaguchiko. Untuk bus, bisa naik bus langsung dari Stasiun Shinjuku ke Stasiun Kawaguchiko (biayanya kira-kira 1750 yen* dengan total perjalanan 2 jam), sedangkan jika naik bus dari Stasiun Tokyo, biayanya kira-kira 1750 yen* dengan durasi perjalanan 3 jam. Cara-cara di atas baru sebatas cara untuk mencapai Stasiun Kawaguchiko. Jika ingin mencapai obyek wisata lain di wilayah Fujigoko, tinggal naik bus saja. Di Fujigoko ini jaringan busnya cukup menjangkau berbagai obyek wisata populer (kecuali untuk obyek wisata tertentu seperti area resort ski. Alternatifnya, bisa kok menyewa mobil maupun sepeda. Di Stasiun Kawaguchiko terdapat beberapa tempat penyewaan mobil dan sepeda. Selanjutnya cukup berbekal peta saja, dan siap jelajahi wilayah Fujigoko. *** *Harga sewaktu-waktu dapat berubah. **Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  18. Lagi-lagi blogwalking di blog forum kita tercinta ini memberikan ide untuk menulis. Setelah sebelumnya saya dapat ide dari blog mimin Jalan2 untuk menulis tentang Seoul Shopping Guide, belanja dimana? (terinspirasi dari tulisan Uniknya Oleh-oleh khas Singapura), kali ini tulisan di blog mimin yang berjudul Sebelum Datang ke Malaysia, yuk Mengenal Ringgit membuat saya tergelitik untuk melihat-lihat lagi isi blog ini. Ternyata, setelah sekian ratus postingan, ternyata saya sama sekali belum pernah mengulas tentang mata uang Jepang. Ding dong. Padahal mengena mata uang sebuah negara yang akan menjadi tempat tujuan wisata termasuk salah satu hal yang paling essensial. Paling penting. Sama pentingnya dengan mencari tahu model colokan listrik yang berlaku di negara tersebut agar kita bisa men-charge gadget (eh?). Jadi intinya, kali ini saya ingin berbagi serba-serbi mata uang yang berlaku di Jepang, yaitu yen. Sebelumnya ada yang bertanya-tanya nggak, kenapa sih harus mengenal mata uang Jepang? Bukankah berbekal kartu sakti berlogo jaringan kartu internasional saja sudah menjadi jaminan kemudahan dalam sistem pembayaran? Jangan salah. Walaupun Jepang merupakan negara yang super canggih dan sangat maju, dalam hal pembayaran mereka masih tergolong tradisional. Masyarakat Jepang sudah sangat dikenal sebagai cash society. Hampir semua hal yang membutuhkan pembayaran menerima uang cash. Mengeluarkan kartu kredit saat akan membeli minuman di konbini (convenience store) hanya akan membuat kasir menolak Anda. Dan vending machine pun dengan angkuhnya menolak kartu kredit dan lebih menerima pinangan uang receh. Jadi jangan dulu bangga jika Anda berbekal kartu kredit saat berwisata ke Jepang, karena bisa jadi kartu tersebut hanya tidur manis di dalam dompet tanpa sempat dikeluarkan. Sekilas info Sudah pada tahu kan kalau Yen merupakan mata uang khas Jepang? Namun apakah teman-teman tahu cerita dibalik Yen? Yen ini baru resmi digunakan oleh bangsa Jepang pada tanggal 10 Mei 1871. Inspirasi utamanya berasal dari koin silver dollar yang awalnya digunakan di Hong Kong. Nama “yen†sendiri memiliki makna benda bulat (yang diambil dari bentuk koin). Cara menyebut yen Sekalipun namanya adalah yen, namun jangan menyebut nominal tertentu dengan embel-embel yen dibelakangnya ya. Yen dibunyikan sebagai en (dibunyikan eng), jadi jika ingin menyebut nominal tertentu dalam bahasa Jepang, sebutlah sejumlah angka+en. Yang biasa menggunakan kata yen di belakang angka adalah orang asing yang berada di luar Jepang, namun tetap saja jika ingin menyebutnya dalam bahasa Jepang, ganti menjadi akhiran en. Pecahan Yen Mata uang Yen terdiri dari uang kertas dan uang logam. Untuk uang logam, pecahannya mulai dari 1 yen, 5, 10, 50, 100, dan 500 yen. Sebetulnya masih ada pecahan lainnya yang disebut sen, dimana 1 yen = 100 sen. Namun sen jarang digunakan dalam kehidupan sehari-hari dan baru digunakan untuk kasus tertentu seperti menghitung stock barang. Uang receh (koin) termasuk penting untuk diketahui oleh wisatawan karena berbagai transaksi umum banyak yang melibatkan uang receh, mulai dari membeli di vending machine, menyewa locker, hingga membeli tiket. Memang sih ada mesin penukaran uang yang dapat menukar uang kertas ke uang logam agar Anda bisa melanjutkan transaksi menggunakan koin, namun tetap saja wisatawan yang akan pergi ke Jepang wajib mengenal koin-koin di sana. Penampakan koin yen kurang lebih sebagai berikut: Foto 01: Uang logam Jepang. Deretan atas terdiri dari 1, 5, 10 yen. Deretan bawah terdiri dari 50, 100, dan 500 yen [foto: Tokyoship/wikimedia] Sedangkan untuk uang kertas, pecahannya dimulai dari 1000 yen, 2000 (sangat jarang digunakan maupun ditemukan), 5000, dan 10000. Penampakannya sebagai berikut: Foto 02: Uang kertas di Jepang [foto: Tokyoship/wikimedia] Kamus singkat Berikut contekan cara menyebutkan angka dalam bahasa Jepang. Angka-angka dasar 1 = ichi 2 = ni 3 = san 4 = yon/shi 5 = go 6 = roku 7 = nana/shichi 8 = hachi 9 = kyu 10 = ju 11 = ju-ichi 15 = ju-go 50 = go-ju 100 = hyaku 1000 = sen (seng) 10000 = man (mang) Jika diaplikasikan dalam mata uang 10 yen = ju-en (ju-eng) 50 yen = go-ju-en (go-ju-eng) 100 yen = hyaku-en (hyaku-eng) 200 yen = ni hyaku-en 300 yen = san-byaku-en (sang-byaku-eng). Khusus untuk 300, 600, dan 800 penyebutannya agak berbeda. 500 yen = go hyaku-en 600 yen = rop-pyaku-en (rop-pyaku-eng) 800 yen = hap-pyaku-en (hap-pyaku-eng) 1000 yen = sen-en (seng-eng) 5000 yen = go-sen-en (go seng-eng) 10000 yen = ichi-man-en (ichi-mang-eng). 20000 yen = ni-man-en (ni mang-eng) 50000 yen = go-man (go mang-eng) Dan seterusnya Contoh yang agak rumit = 10350 yen, dibaca ichi-man san-byaku go ju-en Menukar mata uang Banyak blog wisata yang menyarankan wisatawan tak perlu repot-repot menukarkan uang ke dalam yen sebelum pergi ke Jepang. Saya berpendapat sebaliknya. Sebelum pergi ke Jepang, tukarkan dulu yen di Indonesia. Kenapa? Hal yang paling mendasar adalah tidak semua money changer menerima rupiah. That's it. Jadi lebih baik berbekal segepok uang yen dibanding harus menggelandang karena sulitnya mencari money changer yang menerima rupiah (untunglah Jepang termasuk salah satu negara teraman di dunia!). Namun jika terpaksa harus menukar uang di Jepang, rate terbaik ada di sekitar airport. Jadi jangan menunggu sampai kehabisan yen. Begitu tiba di Jepang, sebaiknya carilah money changer di sekitar airport. Bisa juga menarik uang di ATM, namun perlu diperhatikan tidak semua ATM di Jepang menerima kartu yang berasal dari luar. Pengalaman saya sih kartu BC* bisa digunakan untuk menarik uang di ATM Jepang. Tips: Mengingat di Jepang uang receh sangat diperlukan, sebisa mungkin tariklah uang dalam nominal yang kecil atau nominal tanggung. Misalnya saja, menarik uang 9000 yen dibanding 10000. Tujuannya agar Anda mendapat uang 9x1000 yen, karena lebih mudah merecehkan uang 1000 yen dibanding 10000 yen. Tips tambahan lainnya Sekalipun kartu kredit belum diterima secara luas, namun bukan berarti kartu kredit tak bisa digunakan sama sekali lho. Jadi jangan langsung meninggalkan koleksi kartu kredit Anda di Indonesia dan berbekal sekoper uang yen. Kartu kredit cukup diterima di toko-toko besar, hotel besar, dan transaksi di sekitar bandara. Diluar itu, untuk membeli minuman ringan maupun masuk ke sebuah obyek wisata, uang receh masih berkuasa disana. Alternatif lainnya, belilah kartu IC seperti SUICA. Akhir-akhir ini kartu IC mulai banyak diterima sebagai alat pembayaran terutama di konbini, vending machine, dan pada moda transportasi pubik. Demikian sekilas info tentang uang di Jepang. Memang sih masih basic banget, namun mudah-mudahan cukup memberikan gambaran tentang mata uang yen. Semoga informasinya bermanfaat! *** *Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  19. Sepertinya, dari seluruh postingan yang ada di blog ini, Tokyo menempati peringkat pertama nama kota yang paling sering saya bahas. Padahal Jepang nggak melulu tentang Tokyo, dan sayang sekali jika hanya Tokyo yang saya bahas. Jadi untuk kali ini saya ingin coba membahas ke destinasi wisata populer lainnya yang ada di Jepang. Setelah menimbang-nimbang apakah akan membahas destinasi wisata populer yang ada di sekitar Tokyo, atau hijrah ke Hokaido dan mengulik bagian utara Jepang, pilihan saya jatuh ke Gunung Fuji. Gunung yang satu ini terkenal sebagai salah satu simbol ikonik yang mewakili negara Jepang. Banyak legenda asli Jepang yang berhubungan dengan gunung ini, dan sampai sekarang Gunung Fuji terus menjadi salah satu daya tarik wisata di negara Jepang. Jadi mulai sekarang hingga beberapa tulisan selanjutnya, saya ingin mengupas lebih dekat tentang Gunung Fuji, mulai dari aneka fakta seputar gunung tersebut, cara untuk mengakses ke sana, dan apa saja hal menarik yang bisa ditemukan disana. Pleae enjoy dan mudah-mudahan bermanfaat. Foto 01: Gunung Fuji [foto: Midori/wikimedia] Fakta-fakta terkait Gunung Fuji Biasanya saya menyajikan tulisan dalam beberapa sesi, mulai dari sejarah, daya tarik dari suatu obyek, hingga cara termudah menuju ke tempat tersebut (biasanya dari kota Tokyo). Supaya nggak bosan, kali ini saya ingin berbagi info dalam bentuk kumpulan fakta seputar Gunung Fuji. -Gunung Fuji, atau Fuji-san (kanji: 富士山), merupakan gunung tertinggi di Jepang. Titik puncaknya berada di ketinggian 3776 meter dari permukaan laut. Detail dimensi lainnya adalah memiliki keliling 125, 529 kilometer dengan diameter antara 40-48 kilometer di bagian dasarnya, dengan kawah di bagian puncak yang memiliki diameter 487,68 meter. -Gunung Fuji merupakan gunung berapi yang aktif. Walau begitu, letusan terakhir terjadi pada tahun 1708. Erupsi pada tahun tersebut secara sejarah juga cukup menarik, karena dimulai sejak bulan Desember tahun 1707 dan baru berakhir pada tahun baru 1708. -Posisi Gunung Fuji terletak di perbatasan antara prefektur Yamanashi dan Shizuoka. Jaraknya kira-kira 100 kilometer di sebelah barat daya Tokyo. Walau cukup jauh, jika hari sedang cerah Gunung Fuji bisa terlihat cukup jelas dari Tokyo dan Yokohama. Namun jika kalian berencana pergi ke Gunung Fuji dari Kyoto, Osaka, maupun Nagoya, salah satu spot terbaik untuk menikmati keindahan gunung ini adalah saat berada di sekitar Stasiun Shin-Fuji. Tambahan lainnya, saat ini Gunung Fuji menjadi bagian dari Fuji-Hakone-Izu National Park. Foto 02: Gunung Fuji dilihat dari Shinjuku, Tokyo [foto: Morio/wikimedia] -Tak jelas asal usul nama Gunung Fuji. Menurut teks kuno, nama Gunung Fuji berasal dari kata “immortal†atau fushi/fuji. Ada juga yang berpendapat bahwa nama Gunung Fuji berasal dari kata dalam bahasa Ainu (bangsa asli Jepang) yang bermakna api. Pendapat lainnya, konon nama Gunung Fuji berasal dari dewa api dalam agama Budha yaitu Fuchi. Namun pendapat-pendapat tersebut juga masih dipertentangkan karena teori tentang asal usul nama Gunung Fuji masih terus muncul hingga saat ini. -Gunung Fuji sudah sejak lama dianggap sebagai tempat suci. Bagi penganut Shinto, Gunung Fuji itu sakral karena berkaitan dengan dewa Sengen, salah satu dewa dalam ajaran Shinto. Menurut penganut Budha, Gunung Fuji dianggap sebagai pintu untuk masuk ke dunia lain. Menariknya, walau dianggap sebagai gunung suci, tempat ini tidak ditutup untuk umum layaknya gunung suci lainnya. Justru mendaki gunung dianggap sebagai bagian dari perjalanan ziarah. Jadi jangan heran jika Gunung Fuji ini tak hanya populer di kalangan wisatawan, namun juga rutin dikunjungi oleh para peziarah. -Gunung Fuji diakui sebagai salah satu dari 3 gunung suci di Jepang (disebut Sanreizan). Dua gunung lainnya adalah Gunung Tate dan Gunung Haku, dan ketiganya telah diakui sebagai Special Place of Scenic Beauty, situs bersejarah, dan telah masuk dalam daftar World Heritage (sebagai situs budaya). -Ada beberapa keunikan spesifik dari Gunung Fuji. Pertama, karena bentuknya yang sangat simetris. Jarang sekali ada gunung berapi yang bentuknya bisa simetris. Tak heran jika gunung ini dipandang sebagai lambang keindahan yang lalu menginspirasi banyak karya seni kuno dan modern. Kedua, Gunung Fuji ini sebetulnya terdiri dari 3 gunung yang berbeda. Gunung pertama, yang berada di paling dasar, adalah Komitake. Di atas Komitake, ada Kofuji. Dan di bagian teratas ada Fuji, yang merupakan gunung termuda di antara ketiganya. Foto 03: Gunung Fuji memiliki bentuk yang simetris [foto: Alpsdake/wikimedia] -Gunung Fuji dikelilingi oleh 3 kota kecil disekitarnya. Ada kota Gotemba di sisi timur, Fujinomiya di barat daya, dan Fujiyoshida di sisi utara. Gunung ini juga dikelilingi ole 5 danau, yaitu danau Yamanaka, danau Motosu, danau Kawaguchi, danau Sai, dan danau Shoji. Namun salah satu tempat terbaik untuk menikmati pemandangan gunung Fuji adalah jika dilihat dari danau Ashi yang juga tak jauh dari gunung tersebut. Foto 04: Gunung Fuji dan danau Kawaguchi [foto: Marion & Christoph Aistleitner/wikimedia] -Untuk moda transportasi, salah satu bandara terdekat adalah Mt.Fuji Shizuoka Airport yang berjarak 80 kilometer dari gunung ini. -Di kaki gunung Fuji terdapat hutan lebat yang dikenal dengan nama Aokigahara. Hutan ini dikenal sebagai hutan bunuh diri. Saya pernah menyinggung hutan tersebut dalam tulisan Inilah Aokigahara, hutan bunuh diri terpopuler di Jepang. Foto 05: Aokigahara [foto: Simon/wikimedia] -Setidaknya ada 2 jenis aktifitas yang bisa dilakukan di Gunung Fuji, yaitu aktifitas di Gunung Fuji dan aktifitas di sekitar Gunung Fuji. Salah satu bocoran yang bisa saya berikan, di kaki Gunung Fuji ada taman bermain Fuji Q Highland yang pernah saya ulas dalam tulisan Fuji-Q Highland, Theme Park di Kaki Gunung Fuji (1) dan Fuji-Q Highland, Theme Park di Kaki Gunung FUji (2-end). Detailnya akan saya ulas terpisah yah. Perkenalan dengan Gunung Fuji dicukupkan sampai disini dulu ya. Selanjutnya saya akan berbagi info aktifitas apa saja yang bisa dilakukan di gunung ini maupun di sekitarnya. *** *Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia
  20. Akhirnya saya bersama orang tua bisa ke Jepang juga.. setelah dibantu oleh ko Erick (member sini tp saya lupa namanya) Saya travelling dari tgl 17 agustus - 27 agustus 2018. Hari pertama, 17 agustus 2018 Sesampainya di bandara osaka, berhubung saya sampai di osakanya malam jam 11 malam lalu paginya saya harus ambil osaka amazing pass makanya melalui diskusi sama ko Erick, saya memutuskan menginap di ruang tunggu bandara osaka. Sewaktu mendarat, saya senang banget campur capek.. lalu ambil bagasi.. dan mencari dimana aeroplaza... Karena masih blank.. akhirnya tanya petugas informasi arah ke aeroplaza. Sesampainya disana cuma baru melihat lawson tetapi tdk melihat ruang tunggunya.. Lalu akhirnya saya beli onigiri berikut minuman di lawson.. begitu keluar lawson baru melihat kalo seberang lawson ada tulisan ruang tunggu. Ternyata ruang tunggu nya terpencil banget.. Lalu kita tidur lah di ruang tunggu... Bersambung... lagi di sewa kimono...
  21. vie asano

    Hiroshima: Dulu Dan Sekarang

    Sesuai janji, setelah beres berbagi cerita mudik di Bandung (terakhir ditutup pada tulisan Menikmati Aroma Nostalgia di Gado-gado Tengku Angkasa), saya ingin mulai menulis lagi tentang hal lain. Dan, topik pertama yang akan saya otak-atik adalah Hiroshima. Why Hiroshima? Ada 2 alasan kenapa saya berminat banget menulis tentang Hiroshima. Pertama, dalam tulisan berjudul [sharing] Itinerary Jepang 23-31 Mei 2014 (2-end), pada bagian hari ke-5, kota Hiroshima menjadi salah satu kota tujuan dalam itinerary wisata yang saya susun. Memang sih pada tulisan tersebut saya nggak menjabarkan detail itinerary-nya, namun dalam realisasinya, di hari ke-5 itu saya merancang rute untuk kota Nara dan Hiroshima, termasuk mengunjungi tempat wisata di kedua kota tersebut. Alasan kedua, momennya pas saja karena hari ini nggak terlalu jauh dari peringatan jatuhnya bom atom di Hiroshima (6 Agustus 1945) dan Nagasaki (9 Agustus 1945). Berhubung mood-nya lebih condong ke Hiroshima, jadi yang akan saya otak-atik kota Hiroshima dulu yah. Seperti biasa, saya akan share aneka informasi umum tentang Hiroshima, dan baru mem-blow up beberapa spot yang menarik disana. Tentu saja saya akan share juga cara mengakses Hiroshima dari Tokyo. Sekilas info Hiroshima adalah nama sebuah kota yang terdapat di Prefektur Hiroshima. Tepatnya, kota ini merupakan ibukota Prefektur Hiroshima, sekaligus menjadi kota terbesar yang ada di wilayah Chugoku (note=sebagai informasi, negara Jepang dibagi dalam 8 wilayah dan 47 prefektur). Posisi Hiroshima dalam peta Jepang kira-kira sebagai berikut: Foto 01: Posisi kota Hiroshima dalam peta Jepang, ditandai dengan titik merah [foto: Luinil/wikimedia] Mengingat posisi Hiroshima yang lebih dekat ke garis khatulistiwa dibanding Tokyo, Hiroshima memiliki karakter iklim subtropis. Musim dingin di Hiroshima tidak sedingin di Tokyo (apalagi Hokkaido) karena suhunya hanya berkisar antara 7-12 derajat Celcius saja; sementara musim panas di kota ini pun lebih hangat dibanding Tokyo dan Hokkaido (suhu rata-ratanya antara 27-32 derajat Celcius). Foto 02: Hiroshima [foto: Imahinasyon Photography/flickr] Sejarah singkat Nama Hiroshima baru ada pada tahun 1589, tepatnya saat seorang shogun bernama Mori Terumoto membangun kastilnya di tempat yang sekarang menjadi kota Hiroshima dan beliau sekaligus mengukuhkan nama tempat tersebut sebagai Hiroshima (yang bisa diterjemahkan sebagai “pulau lebarâ€). Namun sebetulnya sejarah Hiroshima sudah ada sejak abad ke-6 dan 7. Bentuknya pun sudah berupa wilayah dengan sistem transportasi yang memadai. Nama Hiroshima baru menjadi perhatian dunia saat pada tanggal 6 Agustus 1945 kota tersebut mendapat serangan bom atom saat Perang Dunia II. Tepatnya, bom tipe uranium yang diberi kode nama Little Boy sengaja dijatuhkan oleh pasukan Amerika untuk mengguncang Jepang. Itu pertama kalinya sebuah bom atom digunakan sebagai senjata perang dalam sejarah dunia (sebelumnya hanya digunakan dalam tes saja). Serangan tersebut meluluhlantakkan seluruh kota Hiroshima dan berdampak juga pada wilayah tetangganya karena dampak langsung bom ini mencapai radius 2 kilometer. Diperkirakan lebih dari 69% bangunan di Hiroshima hancur dan 80000 orang terbunuh oleh insiden tersebut. Itu belum termasuk dengan efek radiasi paska ledakan. Jatuhnya bom atom di Hiroshima, ditambah dengan bom atom di Nagasaki, sukses mengguncang Jepang dan akhirnya negara Matahari Terbit tersebut menyerah dalam Perang Dunia II. Foto 03: Diorama hancurnya kota Hiroshima paska jatuhnya bom atom 6 Agustus 1945 [foto: Derek Springer/wikimedia] Hiroshima saat ini Paska meledaknya bom atom, Hiroshima memerlukan waktu untuk betul-betul bangkit dan berbenah. Apalagi karena pada bulan September 1945 sebuah badai menghantam Hiroshima dan mengakibatkan jatuhnya korban jiwa dan kerusakan bangunan. Hiroshima pun sempat diprediksi akan ditinggalkan oleh penghuninya dan menjadi kota mati. Namun prediksi tersebut salah. Setelah semua bencana berlalu, perlahan tapi pasti Hiroshima mulai memulihkan diri. Kebangkitan Hiroshima mulai terasa setelah pada tahun 1949 pemerintah setempat mulai merencanakan pembangunan Hiroshima Peace Memorial Park untuk mengabadikan sejarah jatuhnya bom atom di Hiroshima. Hiroshima Peace Memorial Park, ditambah dengan Hiroshima Peace Memorial Museum, kemudian menjadi salah satu daya tarik utama wisata di Hiroshima yang sukses menarik perhatian pengunjung dari seluruh dunia. Tentang Hiroshima Peace Memorial Park ini akan saya ulas lebih detail dalam tulisan terpisah ya. Foto 04: Hiroshima Peace Memorial Park [foto: kmf164/flickr] Hiroshima saat ini tak hanya melulu bicara tentang kenangan masa lalu yang diabadikan dalam Hiroshima Peace Memorial Park. Kota ini saat ini menjadi salah satu kota tujuan wisata dengan beragam pilihan obyek wisata yang menarik. Museum, kuil, spot bersejarah, pengalaman budaya, air panas alami, itu hanya sebagian kecil daya tarik wisata yang bisa ditemukan di Hiroshima. Jadi, sekalipun teman-teman mulanya berminat berkunjung ke Hiroshima dengan alasan untuk melihat sisa-sisa bom atom, tak perlu khawatir akan mati gaya karena banyak sekali obyek wisata yang bisa ditemukan di kota ini. Foto 05: Hiroshima di malam hari [foto: Voogd075/wikimedia] Dari Tokyo ke Hiroshima Ada 3 cara untuk mengakses Hiroshima dari Tokyo, yaitu menggunakan kereta, bus, serta pesawat terbang. Untuk kereta, cara tercepat dan termudah adalah dengan menggunakan shinkansen. Dengan menggunakan shinkansen tercepat di jalur Tokkaido Shinkansen (untuk detail bisa baca ini: Serba-serbi Shinkansen, Kereta Super Cepat Ala Jepang 2), yaitu shinkansen Nozomi, hanya memerlukan waktu kira-kira 233 menit atau 4 jam-an untuk bepergian dari Tokyo-Hiroshima (biayanya kira-kira Â¥19000*-20000*). Sayangnya shinkansen Nozomi ini tidak di-cover oleh JR Pass. Jadi jika ingin ke Hiroshima menggunakan JR Pass, cara tercepat adalah naik shinkansen Hikari dan Sakura, dan transit dulu di Stasiun Shin-Osaka (±5 jam). Bisa juga dengan memilih rute transit melalui Stasiun Himeji, dengan perkiraan waktu tempuhnya kira-kira 4 jam 45 menit. Alternatif lainnya, bisa menggunakan bus dengan lama perjalanannya kira-kira 12 jam. Memang sih jauh lebih lama dibanding menggunakan shinkansen, namun jika pergi dengan menggunakan bus malam, bisa sekaligus menghemat biaya akomodasi lho. Perkiraan biaya untuk naik bus ini kira-kira Â¥11900*, namun jika menggunakan Japan Bus Pass harga tiketnya bisa jauh lebih murah. Untuk waktu tempuh yang lebih singkat, naik pesawat domestik saja. Saat ini sudah banyak penerbangan dari Haneda Airport di Tokyo ke Hiroshima. Waktu tempuhnya terbilang singkat, hanya 90-100 menitan. Hanya saja biayanya memang cukup mahal, bisa mencapai Â¥30000*-40000* (bisa lebih murah kalau sedang ada promo). Dari Bandara Hiroshima, kira-kira memerlukan waktu 50 menit untuk mencapai pusat kota Hiroshima. *** Kira-kira demikian celoteh singkat tentang Hiroshima. Rencananya, kalau mood nggak berubah, saya ingin share lebih lanjut tentang Hiroshima Memorial Peace Park. Ditunggu yah. *** * Harga dapat berubah sewaktu-waktu. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  22. Hola Deffa Here !!! Saya masih menahan diri untuk menulis Cerita Perjalanan ke Korea Selatan 11-15 Mei 2016 lalu, karena tulisan nya jelas panjang, jadi akan butuh waktu lama untuk merangkumkan nya. Maka dari itu saya akan beri sedikit informasi tentang Maskapai yang saya gunakan untuk Trip waktu itu. FYI perjalanan saya ke Korea Selatan ini adalah yang pertama kali, dan ini adalah perjalanan lanjutan dimana pada tanggal 7-11 Maret 2016 sebelum nya saya berangkat ke Kansai Jepang yaitu Osaka - Kyoto - Nara Nah hari terakhir di Kansai tepatnya tanggal 11 Maret 2016 saya melakukan perjalanan udara dari Kansai International Airport (KIX) menuju Seoul Incheon International Airport menggunakan maskapai FLY PEACH Credit: http://www.nipponoob.fr/ FYI Fly Peach atau Peach Aviation ini salah satu maskapai Low Cost yang dimiliki oleh Jepang yang berdiri sejak 1 Februari 2011. Mungkin kasar nya Air Asia ala Jepang nya. Jadi tarif murah (walaupun tak se murah air asia) dengan pelayanan yang baik. Fly Peach melayani beberapa rute Luar Negeri dari Jepang, dan juga banyak rute Domestik. Jadi salah satu pilihan kalian jika mau Explore Jepang Domestik loh. Nah pengalaman saya menggunakan Fly Peach ini, mereka juga mempunyai sistem Tiket Promo layak nya Air Asia. Dimana jika ada Event tertentu harga nya sangat murah atau juga jika membeli dari jauh hari harga nya juga relatif murah dari reguler. Saya kebetulan membeli tiket Kansai - Incheon ini, 1 bulan sebelum keberangkatan jadi tidak mendapatkan tiket Promo, mendapatkan Harga Reguler yaitu Rp. 860.000 Saya pernah nge cek sebelum nya ketika 4 bulan sebelum hari H mendapatkan harga yang sangat murah yaitu Rp. 420.000. Sayang banget saya waktu itu tidak memutuskan untuk membeli nya. Tiba di Kansai International Airport sekitar pukul 16.15 WIT, saya langsung menuju ke lantai 2 karena Train Station berada di Underground. Untuk keberangkatan Internasional berada di Lantai 2. Tapi unik nya untuk Keberangkatan Internasional pesawat LCCT atau Low Cost Carrier, kita tidak langsung berada di Gate Keberangkatan di gedung yang sama loh. Kita harus di transfer terlebih dahulu ke Terminal 2 menggunakan Shuttle Bus khusus dari Gedung Utama KIX ini ke Gedung Keberangkatan untuk LCCT, dan proses ini memakan waktu cukup lama perjalanan sekitar 30 - 45 menit. Ikuti saja tanda panah menuju Terminal 2. Jadi kalian yang menggunakan pesawat LCCT untuk pulang atau pergi dari Kansai seperti Air Asia atau Fly Peach. Harap spare waktu lebih sekitar 2-3 jam untuk di bandara ini ya Tiba di Terminal 2 pukul 16.50 WIT sudah ada banyak yang antri untuk Self Check in, yup di Terminal 2 untuk flight dari Fly Peach ini menggunakan mesin Self Check In tidak ada Counter Check In seperti di Indonesia loh. Apa itu Self Check In ? Check In dengan menggunakan mesin Check In mirip mesin ATM dimana kita melakukan penginputan data Kode Booking secara Sendiri. Kode Booking bisa di input atau di scan melalui Bar Code yang ada. Petugas untuk Check In ini sedikit sekali dan hampir di bilang tidak ada, hanya ada beberapa petugas di bagian Scan Bagasi saja, jadi sebelum nya kalian harus paham sistem Self Check In ini ya. Atau jika ragu bisa tanyakan ke petugas yang ada di bagian Scanner Bagasi. Setelah selesai Self Check In kita akan menuju untuk tempat Scan Bagasi, bagi kalian yang membeli Tiket Fly Peach include Bagasi dan Tanpa Bagasi juga harus melewati Scan ini. Untuk Penerbangan Include Bagasi berat Bagasi per penumpang maksimal 20 kg. Dan untuk yang Tanpa Bagasi per orang Hanya Boleh Membawa 1 Tas maksimal 10 Kg Perhatikan yang di Bold di atas HANYA BOLEH MEMBAWA 1 TAS ini secara harfiah ya, jadi jika kalian membawa 1 Tas Backpack dan 1 keranjang oleh-oleh itu dianggap 2 Tas. Atau 1 Tas Backpack dengan 1 Tas Make Up dan 1 Tas Laptop itu di anggap 3 Tas. Mungkin Tas Laptop bisa di masukkan dalam Tas Backpack agar tetap di anggap 1 Tas, namun berat maksimal 1 Tas ini hanya 10 kg. Jadi saya waktu itu kelebihan berat 10.2 kg atau sebesar 2 ons. Tidak di perbolehkan masuk. Jadi apa boleh buat saya membuka beberapa baju dari Tas dan saya kenakan. Jadi saya menggunakan Triple Baju dan Double Jaket pada saat itu, cukup mengurangi jadi total berat 9.8 kg Untuk penimbangan ini mereka sangat Ketat bahkan 2 kali di timbang, pertama di bagian Scan Bagasi tersebut, kedua ketika mau masuk bagian Imigrasi akan di timbang kembali. Jadi jangan lepas kan baju nya dulu ya jika kalian seperti saya. Setelah melewati Imigrasi baru lah saya lepas kan kembali pakaian tersebut dan masukkan kembali ke Tas. Untuk bagian Imigrasi juga cukup ketat hampir sama dengan KLIA2 dimana semua hal yang berhubungan dengan Logam harus di buka untuk di scan. Dan juga untuk Cairan berupa Botol hanya maksimal 100 ml. Lalu masuk ke dalam pesawat space kaki dan kursi juga sama persis dengan ukuran Space Air Asia yang cukup sempit dengan tipe Reclining Seat yang juga sama, namun dengan nuansa warna Pink Credit : http://washimo-web.jp/ Pesawat on time karena Fly Peach memang terkenal maskapai On Time walaupun Low Cost. Karena saya memilih Tiket tipe Happy tidak mendapat kan bagasi dan makanan jadi saya tidur saja perjalanan sekitar 1,5 jam. Tidak ada entertainment apapun di dalam pesawat. Namun pelayanan dari Pramugari dan Pramugara nya cukup baik dan murah senyum Sekian pengalaman saya menggunakan Fly Peach bisa menjadi pilihan kalian jika mau explore Jepang Domestik ataupun ke Internasional dari Jepang seperti ke Korea Selatan, Taiwan dan Hongkong Credit: http://i.telegraph.co.uk Note : Untuk Booking Fly Peach bisa langsung ke website nya klik di SINI Ingat sistem check in nya Self Check In di Mesin Check In jadi minimal kalian sudah pernah menggunakan Mesin seperti itu Air Asia Indonesia juga punya sistem Self Check In jadi bisa di coba jika sempat menggunakan Air Asia Promo biasanya 3 - 6 bulan sebelum tanggal keberangkatan Baca Juga : Rangkuman Itinerary dan Biaya Selama 5 Hari Explore Kansai Jepang IG / Twitter / Steller: @Deffa_Utama Facebook : Deffa Boys N Root
  23. Masih satu tema dengan tulisan sebelumnya tentang dimana bisa menemukan salju saat wisata ke Jepang. Pada tulisan sebelumnya, fokus utama yang saya singgung adalah tempat-tempat terbaik untuk menikmati salju saat melakukan wisata musim dingin ke Jepang. Tapi bagaimana jika waktu wisata nggak bertepatan dengan musim dingin? Kira-kira ada nggak ya tempat di Jepang yang saljunya agak awet sedikit, sehingga bisa dinikmati diluar musim dingin? Tentu saja jawabannya ada, karena jika tidak ada tentunya tulisan ini tidak perlu dibuat. Ada beberapa tempat di Jepang yang saljunya bertahan sedikit lebih lama, sehingga bisa dinikmati hingga saat musim semi tiba. Jadi jika memang penasaran ingin bermain salju sementara baru bisa pergi wisata di musim semi, boleh melirik tempat-tempat berikut ini. Tempat terbaik pertama untuk menikmati salju di musim semi tentu saja area Hokaido. Posisinya yang berada di ujung utara Jepang membuat kawasan ini memiliki musim dingin yang relatif lebih panjang. Hokaido memiliki banyak ski resort menarik yang buka hingga akhir musim semi, yaitu pada bulan Mei. Pada periode peralihan ke musim panas, salju mulai mencair dan akhirnya benar-benar hilang saat musim panas. Jika tertarik untuk main ke Hokaido saat musim semi, bisa mempertimbangkan untuk membeli rail pass yang bisa dilihat disini. Foto 01 (a-d): Suasana berbagai ski resort di Hokaido [foto: Wakimasa/wikimedia, Wakimasa/wikimedia, David McKelvey/flickr, David McKelvey/flickr] Tempat favorit berikutnya untuk menikmati salju di musim semi adalah Tateyama Kurobe Alpine Route. Rute ini merupakan bagian dari rute yang ada di Northern Japan Alps. Bingung? Jadi, di Jepang ada pegunungan yang mirip dengan pegunungan Alpen di Eropa, yang lalu diberi nama Central Japan Alps, Southern Japan Alps, dan Northern Japan Alps. Pegunungan yang terakhir ini membentang melintasi daerah Toyama, Nagano, dan Gifu, dan memiliki beberapa puncak yang ketinggiannya lebih dari 3000 meter. Nah, Tateyama Kurobe Alpine Route ini rutenya menembus pegunungan itu dan menghubungkan kota Toyama dengan kota Omachi. Rute ini sebetulnya sangat menarik karena dilalui dengan berbagai jenis kendaraan dan melewati beragam spot dengan pemandangan yang berbeda-beda, jadi mudah-mudahan lain kali bisa saya tulis lebih detail lagi dalam tulisan terpisah. Foto 02 (a-d): Suasana di sekitar Tateyama Kurobe [foto: Skyseeker/flickr, Dolmang/flickr, Williamcho/flickr, Dolmang/flickr] Terus, apa hubungannya rute ini dengan salju di musim semi? Salah satu bagian dari Tateyama Kurobe Alpine Route ini, tepatnya pada bagian jalan yang menghubungkan Bijodaira ke Murodo, terdapat sebuah koridor salju. Tingginya tak main-main, karena bisa mencapai 20 meter dengan panjang 500 meter. Sulit membayangkan 20 meter itu setinggi apa? Jika mengikuti standar dalam arsitektur dimana tinggi lantai ke plafond itu 3-4 meter, berarti tinggi koridor salju ini setara dengan 5-6 lantai bangunan. Bahkan jika curah salju sedang tinggi, koridor ini tingginya bisa setara 10 lantai bangunan. Luar biasa kan? Foto 03 (a-d): Koridor salju [foto: Uryah/wikimedia, Tsuda/wikimedia, Tsuda/wikimedia, Skyseeker/wikimedia] Koridor salju tersebut ditutup saat musim dingin, dan baru dibuka untuk pejalan kaki mulai April hingga Juni. Pada masa-masa itu, pengunjung diijinkan melintas dengan berjalan kaki atau naik bus; serta melihat atraksi membersihkan salju dari jalanan. Nggak sempat datang pada bulan April-Juni? Tenang, koridor ini cukup awet kok. Sebagian salju masih akan ada hingga di bulan Agustus. Bagaimana cara terbaik untuk mengakses Tateyama Kurobe Alpine Route beserta koridor saljunya dari Tokyo? Sabar, nanti akan saya tulis lengkap secara terpisah. Masih ada spot favorit lainnya untuk menikmati salju di musim semi. Pernah dengar tentang Shinhotaka Ropeway? Itu adalah nama kereta gantung paling unik di Jepang. Kenapa? Pertama, karena kereta gantung ini adalah satu-satunya kereta gantung bertipe double decker alias 2 tingkat yang ada di Jepang. Kedua, karena kereta gantung ini memiliki ketinggian yang tak biasa. Bagi yang sudah pernah naik kereta gantung di Taman Mini Indonesia Indah dan merasa ngeri, sebaiknya pikir-pikir ulang untuk naik kereta gantung ini. Betapa tidak, kereta gantung ini melintas di ketinggian mencapai 2156 meter, alias 2 kilometer lebih! Foto 04 (a-d): Shinhotaka Ropeway [foto: 663highland/wikimedia, Alpsdake/wikimedia, Strikeael/flickr, Strikeael/flickr] Shinhotaka Ropeway ini berada di prefektur Gifu, tepatnya di kota Okuhida. Kenapa kereta gantung ini bisa melintas di ketinggian yang tak biasa? Itu karena kereta gantung ini bergerak di antara pegunungan Hotake. Dengan kata lain, kereta gantung ini melintasi lembah antar pegunungan yang beberapa puncaknya termasuk tertinggi di Jepang. Lha terus saljunya bagaimana? Nah, salah satu pemandangan yang bisa dilihat dari kereta gantung ini adalah Gunung Kasagadake yang memiliki puncak setinggi 2898 meter di atas permukaan laut yang masih terus diselimuti salju hingga musim semi berakhir. Pengunjung bisa menikmati pemandangan puncak gunung yang bersalju dari kereta gantung, atau sekedar mengintip-intip salju tersebut dari observation deck yang ada di stasiun Shinhotaka Ropeway. Lho, jadi nggak bisa main salju dong? Tenang, di sekitar stasiun kereta gantung yang ada di puncak gunung biasanya masih ada salju yang bertahan hingga akhir Juni. Tertarik mencoba Shinhotaka Ropeway? Dari Stasiun Shinjuku, naik kereta JR ke Stasiun Matsumoto (Â¥3890*, 158 menit), dilanjutkan dengan naik bus ke stasiun terbawah dari Shinhotaka Ropeway (120 menit). Sebetulnya, masih banyak tempat lainnya yang menawarkan kesempatan menikmati salju di musim semi. Beberapa ski resort di wilayah Bandai, prefektur Fukushima, buka hingga akhir bulan Mei. Begitu juga dengan ski resort yang ada di sekitar gunung Fuji, rata-rata buka hingga awal April. Jadi intinya, banyak kok tempat di Jepang yang masih memiliki salju hingga musim semi hampir berakhir. Tapi jika memang ingin berkunjung ke tempat-tempat tersebut di luar musim dingin, sebaiknya pantau terus prakiraan cuaca setempat. Mengingat akhir-akhir ini perubahan cuaca mood-nya sulit ditebak, jangan sampai pas datang kesana ternyata salju sudah mencair sebelum waktunya. Selamat berwisata! *** * Harga dapat berubah sewaktu-waktu. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flikr/wikimedia.
  24. Udah lama nggak jalan-jalan ke Jepang secara virtual, ada rasa kangen juga terhadap negara gudangnya monster tersebut (menurut versi Kamen Rider, Ultraman, dan Power Ranger yah). Dan secara nggak sengaja saya menemukan sebuah topik yang menurut saya menarik banget untuk dibagi dalam blog ini, yaitu tentang sebuah kota yang tidak tercantum dalam peta Jepang. Sewaktu saya menemukan topik tersebut, imajinasi liar langsung melayang pada manga Eden no Ori (dalam versi Indonesia berjudul Cage of Eden), yang menceritakan tentang sebuah pulau yang dipenuhi oleh berbagai hewan prasejarah. Pulau tersebut sangatlah misterius sampai-sampai tidak tercantum dalam peta dunia, dan belakangan diketahui pulau itu sengaja dirahasiakan karena satu dan lain hal (kalau saya sebut disini nanti jadi spoiler dong). Masalahnya, pulau dalam Eden no Ori adalah pulau terpencil. Mengingat selama ini Jepang dikenal sebagai negara yang sangat maju, apakah betul di Jepang ada sebuah kota yang tidak tercantum dalam peta? Dan voila, ya, memang ada sebuah kota di Jepang yang sengaja tidak dicantumkan dalam peta Jepang. Adalah Kamagasaki, nama sebuah kota dalam kota yang keberadaannya tidak diakui oleh pemerintah Jepang, bahkan karena satu dan lain hal cenderung ditutup-tutupi. Penasaran seperti apa Kamagasaki itu? Sekilas tentang Kamagasaki Kenapa saya tulis Kamagasaki sebagai kota dalam kota? Karena Kamagasaki memang bukan kota yang sesungguhnya. Tempat ini merupakan sebuah kawasan yang menjadi bagian dari Distrik Nishininari di Osaka, tepatnya terdiri dari area Nishinari-ku Taishi, Haginochaya, Sanno, North Hanazono, dan Tengachaya. Nama Kamagasaki sudah ada sejak tahun 1922, namun nama resmi tempat ini adalah Airin-chiku (digunakan sejak tahun 1966). Luasnya kurang lebih mencapai 1-2 kilometer persegi. Seperti apa Kamagasaki itu? Berbanding terbalik dengan image Jepang sebagai negara modern, dan khususnya image Osaka sebagai salah satu kota terbesar di Jepang, Kamagasaki merupakan area kumuh terbesar di Jepang. Karena dianggap tidak sesuai dengan standar hidup penduduk Jepang pada umumnya, area Kamagasaki kemudian dianggap tidak ada oleh pemerintah Jepang. Bahkan pemerintah Osaka tidak mengijinkan nama Kamagasaki muncul dalam peta resmi, dan tercatat beberapa kali ada usaha dari pemerintah untuk membatasi penyebutan nama Kamagasaki dalam berbagai media (termasuk menarik sebuah film berjudul Fragile dari Osaka Asian Film Festival karena film tersebut menyorot kawasan Kamagasaki). Akibatnya, nama Kamagasaki hanya muncul dari mulut ke mulut saja dan tidak diketahui dengan pasti berapa jumlah penduduk disini walau ada yang memperkirakan sekitar 30000 populasi yang ada di Kamagasaki. Foto 01 (a-d.): Kamagasaki [foto: Kounosu/wikimedia, Kamagasaki450/wikimedia, Kounosu/wikimedia, Kamagasaki450/wikimedia] Apa saja yang ada di Kamagasaki? Saat ini, populasi di Kamagasaki didominasi oleh para pengangguran, pekerja paruh waktu, maupun pekerja kasar. Tak sedikit dari mereka yang datang ke tempat ini setelah di PHK oleh perusahaan tempat mereka bekerja, sekedar melarikan diri dari kenyataan hidup, bahkan ada juga yang sengaja lari untuk menghindari jeratan hukum. Jadi tak heran jika pemandangan tuna wisma (mayoritas sudah berusia lanjut) tidur di pinggir jalan menjadi pemandangan yang wajar ditemukan di Kamagasaki, termasuk pemandangan antrian para tuna wisma yang ingin mendapat makanan cuma-cuma dari lembaga/yayasan non-profit. Pemandangan lain yang biasa ditemukan di Kamagasaki adalah banyaknya hotel murah yang dikenal dengan istilah doya. Begitu juga dengan bar murah, dan orang-orang yang berkumpul di taman untuk menyaksikan TV bersama-sama. Foto 02: (a.) Airin Hello Work [foto: Ogiyoshisan/wikimedia], (b.) Liberation Hall di Kamagasaki [foto: Kamagasaki450/wikimedia], (c-d.) Contoh penginapan murah di Kamagasaki [foto: Kamagasaki450/wikimedia] Walau begitu, di Kamagasaki juga tetap bisa ditemukan adanya sekolah seperti SMP dan sekolah Teologi. Ada juga beberapa bangunan lain seperti Nishinari Labor Hello Work, Airin Labor and Welfare Center, dan Nishinari Citizen Center. Kamagasaki juga memiliki beberapa hari besar seperti Kamagasaki May Day (1 Mei), Kamagasaki Summer Festival (13-15 Agustus), Come Here Festival, aneka konser, dan lain-lain. Intinya, walau Kamagasaki bukanlah tempat yang biasa dibayangkan dari negara Jepang, dan juga bukanlah tempat tujuan wisata favorit untuk warga setempat sekalipun, tempat ini cukup menarik untuk diketahui oleh mereka yang ingin mengenal Jepang yang sesungguhnya. Foto 03: (a.) Summer Festival [foto: Kamagasaki450/wikimedia], (b.) Come Here Festival [foto: Kamagasaki450/wikimedia], (c.) Twilight Concert [foto: Kamagasaki450/wikimedia], (d.) Yotteki Festival [foto: Kamagasaki450/wikimedia] Apakah Kamagasaki berbahaya? Sebetulnya, tergantung dari definisi berbahaya bagi masing-masin orangg. Memang di tempat ini tercatat pernah terjadi beberapa kali kerusuhan, termasuk bentrokan dengan pejabat kepolisian setempat. Di Kamagasaki juga menjadi tempat berkumpulnya para anggota yakuza, dan nggak sedikit juga yakuza yang bermarkas di area ini (konon jumlahnya mencapai 90 kantor yakuza). Belum lagi di area ini tingkat konsumsi alkoholnya sangat tinggi, dan mayoritas penduduknya pun berjenis kelamin laki-laki sehingga nyaris tak ada ruang untuk perempuan (kecuali yang punya kepentingan bisnis di Kamagasaki). Tak heran jika kaum perempuan bisa jadi akan merasa kurang nyaman berada di area ini. Foto 04 (a-d.): Suasana demo di Kamagasaki [foto: Kamagasaki450/wikimedia] Walau begitu, penduduk Kamagasaki sebetulnya cukup ramah, punya ikatan persahabatan yang kuat, dan juga berpendidikan. Minimal bisa baca dan tulis. Rata-rata rutinitas harian mereka diawali dengan membaca koran, dan karena mereka umumnya merupakan korban dari krisis ekonomi, tak sedikit penduduk Kamagasaki yang punya pandangan luas dalam bidang politik maupun ekonomi. Jauh lebih luas dari rata-rata pekerja kantoran sehingga menarik dijadikan teman bertukar pikiran. Jadi tak sedikit juga orang yang akhirnya lebih suka menggunakan kata “unik†untuk menjelaskan tentang Kamagasaki setelah bersentuhan langsung dengan penduduk setempat. Kenapa saya berbagi tentang Kamagasaki? Ada satu alasan mengapa saya tertarik menulis tentang Kamagasaki. Saya ingin memberikan informasi saja bahwa negara semodern Jepang pun bukanlah sebuah negara yang sempurna. Jadi jangan terlalu berkiblat pada luar negeri dan menjelekkan negeri sendiri, karena belum tentu negara lain sebagus kelihatannya. Lebih baik fokus membangun negeri sendiri, betul nggak? Oya, bagi yang tertarik melihat langsung Kamagasaki, tempat ini bisa dicapai diantaranya melalui Stasiun Shin-Imamiya (Nankai Main Line, Koya Line, Osaka Loop Line), Stasiun Imaike (Hankai Line), Stasiun Dobutsuen-mae (Midosuji Line, Sakaisuji Line). Semoga informasinya bermanfaat yah. *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  25. Setiap liburan, secapek apapun pasti gw kebangun pagi dan langsung seger. Termasuk pagi ini. Mungkin terlalu excited juga karena saking ga sabarnya mau nyobain roller coaster tergila yang pernah ada. Seperti biasa, ritual pagi gw mulai dengan bikin kopi. Sebelumnya pas pesen kamar tadinya ga expect banyak, yang penting deket sama stasiun dan FujiQhighland. Ealah, pas lagi ngaduk kopi, gw buka jendela pelan-pelan. Pelan banget karena takut anginnya dingin… Dan… Pas kebuka… Gw… Dapet… FUJI-SAN!!! Seseneng itu sih, gunungnya jelas banget keliatan. Ga nyangka bakal dapet kamar yang viewnya Fuji. Akhirnya foto2 dulu deh sebelum siap2. Sambil ngopi nikmatin pemandangan dulu. Setelah siap2, kita sarapan dulu. Semalem beli makanan dingin di konbini, tinggal diangetin di microwave hotel. Setelah makan selesai, kita udah ga sabar mau ke FujiQ akhirnya baru jam 8 udah jalan kaki kesana. Rute jalan kakinya agak berliku2 dan ternyata kita dapet pintu belakang yang nyambung sama stasiun Fujikyu Highland. Masih sepi banget. Dan ternyata baru buka jam 9.30. Nunggu sejam deh, mana anginnya super nusuk lagi. Sambil nunggu, ya foto2 deh. Trus liat2 ada pengumuman soal mana yang jalan dan mana yang atraksi yang tutup. Tapi dalam tulisan kanji jadi ngga ngerti. Huft. Eh tiba2 orang2 pada datang dan ngantri, untung aja nyadar, jadi langsung antri paling depan. Oiya untuk tiket FujiQ ini agak tricky. Pernah nelpon ke HIS, katanya mereka ga stock, jadi kalo mau harus nunggu beberapa hari. Malahan disuruh beli langsung karena katanya lebih murah. Lha. Hahahaha. Tapi pas lagi ngantri beli tiket, walaupun banyak juga yang antri, tapi ada beberapa yang langsung masuk. Pernah baca kayaknya ada yang tiket paketan sama transport dari Tokyo. *males googling lagi*. Setelah dapet tiketnya, kita titipin tas di locker. Ga dicek ternyata tasnya, karena pintunya electronic, ngescan sendiri kayak masuk stasiun. Jadi onigiri aman deh. Kayaknya hari ini ga terlalu rame deh. Sebelumnya kita udah atur strategi urutan mainannya. Setelah beres, kita langsung lari ke: 1. EEJANAIKA Langsung kesini karena yang paling deket sama pintu masuk belakang. Untung antrian belum terlalu panjang. Nah selama ngantri ini ada vidoe2 dan update2 soal atraksi2 lain. Perasaannya? Aslik jangan pake perasaan. Kita duduk ngegantung. Dengen tempat duduk yang bebas muter 360 derajat ikutin gravitasi, diputer2 pake lintasan yang bikin adrenalin ga karu2an. Ini edan banget. Ampe engap rasanya. Suara abis tereak2. 2. DODONPA Pas sampe di depan atraksi ini, lho kok sepi? Mmhhh, mencurigakan. Tapi kita tetep masuk. Pas udah di dalem ga ada antrian sama sekali. Cuma ada gw berdua ama orang jepang 2 biji. Begitu naik, kita dikasih google yang buat virtual reality itu lho. Setelah dijelasin cara makenya, fokusin gambar dll. Pas udah siap. Ditayangin lah video tuh, seolah2 kita lagi main dodonpanya. Pemandangannya persis sama. Trus udah. Udah. Udahan aja gitu. Gitu doing dodonpa? Usut punya usut ternyata lintasannya lagi direnovasi. Huft. Dodonpa yang putih bawah, fujiyama yang atas. 3. FUJIYAMA Nah roller coaster tertinggi ini (dulunya) sayangnya tutup karena waktu itu anginnya emang kenceng banget. Nungguin sampe sore juga ga buka2. Sedih. 4. TAKABISHA Ini juga renov. Tambah sedih. 5. ULTIMATE FORT Muter2 akhirnya liat antrian yang mayan panjang. Isinya anak muda semua. Ikutan lha yah kayaknya seru. Jadidisini kita dikasih rompi, kartu, sama timer. Mainnya adalah, kita harus nyolong iedntitas dengan cara ngetab si kartu di alat tab yang tersebar di seluruh labirin tanpa kena kamera pengintai. Kalo kena, rompinya langsung nyala warna merah. Wih berasa kayak mission impossible yah. Dan ternyata kita berhasil. Yeay. Setelah itu lanjut babak dua. Nah disini si kamera pengintainya dipasang di robot yang bergerak. Dan harus bisa keluar dengan cara ngetab di ointu yang sesuai dengan identitas yang tadi kita copy di babak satu. Ealah ketangkep. Hahaha. Mayan seru sih kalo yang suka detektif2an. 6. SHINING FLOWER Kayak bianglala gitu. Harus sih tapi ya supaya bisa liat seluruh area. Dan ternyata bener, dari sini keliatan alat2 berat lagi renov si Takabisha sama Dodonpa. 7. RUMAH HANTU Gw emang penakut, jadi gw ga masuk deh daripada ga bisa tidur sebulan kebayang2. Temen gw juga ga jadi masuk karena ternyata bayar lagi 500JPY. Ga Cuma itu sih, kita juga ke Thomas land dan mainan2 lain. Karena sepi jadi dapet banyak sih. Tapi tetep agak kecewa karena banyak yang ga buka. Akhirnya jam 3an kita memutuskan buat udahan dan ngejar kereta balik ke Tokyo. Biar ga numpang tidur doang juga. Sampe Tokyo, kita langsung lari ke hotel buat checkin dan taro barang trus jalan2 deh. Kita ngejar pengen nyobain burger Shake Shack yang buka cabang di deket stasiun Tokyo. Temen gw sekalian mau poto ama patung Godzilla deket situ. Akhirnya nemu tuh resto burger cabang New York. Antrinya nguler banget tapi cepet sih pelayanannya. Dan pas udah nyobain. Yatuhan, pattynya itu mateng tapi ga kering, dang w pesen yang double jadi agak ga muat masuk mulut gw. Hahahaha. Enak banget. Setelah makan dan temen gw udah foto ama patung Godzilla. Masih sore, akhirnya kita ke shibuya deh beli si Pablo yang disini antrinya parah banget. Udah sampe shibuya, sambil muter2 liat2 sepatu, sambil nyari Pablo. Lha tokonya wis tutup. Forever. Akhirnya kita lanjutin jalan2 aja. Karena masih penasaran akhirnya kita kejar ke stasiun Shinjuku kalo ga salah. Sekalian arah pulang sih. Sampe hotel langsung bebersih dan istirahat. Oh dan berdoa semoga besok di Takaragawa dapet salju. Karena kalo ngga ada saljunya, biasa banget. Meding kalo masih dapet daun2 merah.