Search the Community

Showing results for tags 'Phuket'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 39 results

  1. Hola Deffa Here !!! Masih dengan field report eksplor Phuket 24-28 september 2014 setelah dari : Phuket City Tour - Simon Cabaret Show - 8 Phuket Beaches - Bangla Road Sensation Kali ini saya mau coba ke Raya Island karena pas tahun 2012 saya udah ke Phi Phi Island dan James Bond Island Dapat tiket seharga 900 baht dari mas @Sononi Noni untuk full day tour (baca2 normal nya seh 1200 baht) Include Dijemput Di Hotel + Boat + Alat Snorkeling + Makan Siang + Snack + Di Anter Pulang Ke Hotel 27 September 2014 Pukul 06.00 WIB saya bangun siap2 mandi dan sarapan seperti biasa sarapan murah meriah dengan semacam Pop Mie ala thailand rasa Tom Yam Seafood tentu nya seharga 15 baht dari 7-11 terdekat. Di jemput pukul 08.00 WIB karena saya tau di Phuket ini tepat waktu jadi saya nunggu di Lobby hotel pukul 07.30, ada kejadian lucu karena saya di godain pasangan Gay yang sedang ngobrol di Lobby, disangka saya juga Gay karena saya menginap di hotel kawasan itu Pukul 08.00 pas mobil jemputan sudah datang dan saya langsung berangkat meninggalkan pasangan Gay tersebut Perjalanan memakan waktu sekitar 30 menit karena menjemput peserta yang lain juga untuk menuju ke Chalong Pier. Pukul 08.30 sampe di meeting point Chalong Pier kita di briefing dlo oleh Tour Leader untuk schedule acara dan tata tertib nya, oh iya disini ada yang jual perlengkapan snorkeling dan baju2 renang jika mau. Pukul 09.00 berangkat naik ke speed boat untuk ke destinasi pertama yaitu Coral Island cuma 10 menit ber speed boat Coral Island Pukul 09.15 WIB tiba di Coral Island disebut demikian karena sisi kiri dan kanan pulau ini terdapat batu karang yang gede sehingga seperti menutupi pantai nya. Disini tipe pantai pasir putih yang cukup panjang, kita bisa berenang dan melakukan water sport lainnya seperti Parasailing, Banana Boat, Sea Walker dll Disini sekitar 1 jam 30 menit jadi buat kalian yang suka pantai cocok disini, air nya biru pemandanganya juga cantik Next lanjut ke Raya Island perjalanan boat sekitar 20 menit Raya Island Pukul 11.30 WIB tiba di Raya Island atau disebut juga Racha Yai Island tapi kita tidak langsung berlabuh di pelabuhannya karena akan menuju spot diving di dekat island nya. Yang disebut Kon Kare Bay Tiba di spot diving langsung persiapan dengan perlatan snorkeling (Snorkeling Google + Life Vest) yang sudah di sediakan oleh tour. Sekitar 45 menit disini. Saya berhasil mengabadikan dalam foto dan video ikan Nemo yang memang sangat banyak disini, kondisi ombak nya juga cukup tenang jadi snorkelingan nya juga enak, jadi inget snorkeling di Lovina Beach Bali bersama @Dewi Julianti @d_iis @Deafry Zakky @Fanny Nugraha @spin_cobra @m150aja @mich_an dll Karena air nya yang biru jadi memudahkan untuk melihat biota laut yang ada, saya pikir ini spot yang bagus. Oiya di kejauhan saya liat pantai dan disana ada beberapa yang lagi latihan Scuba Diving. Back to Island Saat nya makan siang karena sudah Pukul 12.30 WIB yang uniknya dari pelabuhan Batok Bay kita jalan kaki sekitar 5 menitan untuk ke tempat makan nya, perjalanan agak menembus hutan dan jalan nya juga ada yang berlumpur hehehe Tiba di tempat makan siang berupa warung gitu yang sudah di sediakan menu Buffet, menu nya standar ayam, sayuran, dan juga ada spaghetti. Khusus spaghetti nya enak banget saya sampe makan nambah cuma untuk nyicipin spaghetti nya heheh mumpung udah bayar kan puasin makan Selesai makan dan udah kenyang banget saya sedikit bersantai di semacam gazebo gitu dan ternyata di bawah warung ini ada sebuah pantai kecil yang tadi saya lihat orang latihan diving, pemandangan pantai nya cantik banget walaupun kecil loh yaitu Ter Bay Beres makan dan bersantai kita di bawa ke destinasi selanjut nya kali ini rada unik menggunakan semacam andong panjang yang di tarik oleh traktor untuk bajak sawah, perjalanan sekitar 10 menit menembus hutan lagi. Lalu masuk ke sebuah desa gitu dan ternyata disini sudah ada Resort bernama The Racha Resort. Jadi kita menuju ke Siam Bay yang di kelola oleh resort ini. Pertama kali melihat pantai ini wow saya langsung takjub dengan pemandangan yang saya lihat. Pantai tidak terlalu luas, cuma pemandangan yang di berikan ke arah laut nya itu yang sangat keren, tipe pantai landai dengan pasir putih, ombak yang cukup untuk bermain body surfboard. Sayang nya matahari lagi panas banget jadi saya malas untuk bermain air jadi cuma berjalan-jalan di pantai sembari foto-foto. Karena di kelola resort jadi pantai ini sangat terawat cantik nya ada banyak tempat santai ber tenda dan juga cafe-cafe di sekitaran, kalo sore menjelang sunset katanya area pantai di sulap jadi tempat duduk bantal seperti yang ada di Double Six Beach Bali. Pokoknya cozy banget Sekitar 3 jam kita disini saya sempatkan untuk sedikit mengitari Resort dan fasilitas nya yang memang bagus banget mungkin masuk bintang 4. Pukul 15.30 WIB kita kembali ke Batok Bay menggunakan andong traktor lagi. Untuk pulang ke Chalong Pier perjalanan sekitar 30 menit kita di suguhkan buah-buahan segar nanas dan semangka selamat perjalanan ini. Pukul 16.00 WIB tiba di Chalong Pier dan langsung di antar ke masing-masing hotel, saya tiba di Hotel sekitar pukul 16.30 WIB dan langsung mandi karena cape lalu istirahat. 28 September 2014 Flight Air Asia Phuket - Malaysia pukul 06.55 WIB jadi saya berangkat dari hotel pukul 03.30 WIB karena mau kembaliin motor ke mas @Sononi Noni, baru kali ini nyetir motor subuh di negeri orang dingin bbrrr tapi karena Phuket jadi jam segini masih ramai yang nightlife. Pukul 04.30 WIB sampai di rumah mas Noni langsung di antar pake mobil nya ke bandara, karena dekat cuma 15 menit. Langsung check in dan sial nya Madu yang saya beli di Big Bee Farm tidak bisa masuk kabin karena melebih batas berat yaitu maksimal 100 mg, madu saya 300 mg. Karena gak mau ribet yaudah saya kasih aja deh ke bagian imigrasi itung-itung berbuat baik pagi-pagi Landing di KLIA2 Malaysia pukul 09.00 WITA pertama kali nya di KLIA2 dan kesan pertama saya buju buneng gede amat ini bandara untuk Low Cost Flight Airport ini terlalu megah saya rasa lebih gede dari Changi Singapore dan tentu nya lebih bagus dari bandara Soetta Indonesia. Saya perlu waktu sekitar 20 menitan jalan dari terminal kedatangan sampai ke terminal keberangkatan Flight KLIA2 - Soetta pukul 11.00 WITA menggunakan Malindo Air dan saya pertama kali juga naik ini sekelas dengan Garuda loh ternyata Malindo Air ini. dan unik nya peragaan safety regulation yang biasanya oleh Pramugari mereka ganti dengan video yang ada di tiap LCD di tempat duduk. Pukul 12.30 WIB tiba di bandara Soetta langsung berangkat ke Bandung. End Of Story Terima kasih banyak untuk mas @Sononi Noni walaupun sedang sibuk kerja masih mau menyempatkan waktu nya menemani, membantu dan meminjamkan motor nya untuk saya
  2. Hola Deffa Here !!! Kali ini saya mau review hotel yang saya pakai 2 kali ke Phuket, namanya Baan Paradise Hotel Jika sudah di gunakan sampai 2 kali berarti hotel ini recommended banget dari saya loh. Untuk yang kedua kali nya saya menginap 3 malam. Kenapa recommended ? Karena selain harga nya yang murah dan juga lokasi nya yang strategis di Patong dekat dengan Bangla Road dan juga Patong Beach, center of nightlife attraction di Phuket, kan seru Oh iya Baan artinya Rumah kalau bahasa Thailand nya Karena tidak banyak poto nya jadi sebagian saya ambil dari google dan agoda ya LOKASI Dari Agoda alamat hotel ini di 141/18-21 Rat U-Thit Road, Patong, Phuket, Thailand 83150 Google Maps aja gampang search Baan Paradise Hotel Credit : Agoda Lokasi ini berada di suatu gang yang merupakan jalan masuk ke hotel yang pernah saya tempatin juga tahun 2011 lalu, yaitu The Royal Paradise Hotel jadi kalau kalian naik Taksi patokannya hotel itu aja. Oh iya di sini area Gay Bar jadi ya jika malam akan ramai di Bar-Bar sekitar sini. FASILITAS Fasilitas yang saya dapatkan dari booking di Agoda untuk kamar Standard AC Non Smoking Room Mini Bar TV Satelit Safe Deposit Box Lemari Es Wifi Shower Room with Water Heater Queen Bed Toilet Duduk Complimentary Bottled Water Lift Dari Agoda Hotel ini di beri Rating Bintang 2 Oh iya dia punya Mini Bar & Restaurant gitu di bagian depan nya, mostly menu nya Western untuk Breakfast range nya dari 90 - 150 baht Credit : Agoda HARGA Harga yang saya dapatkan dari Agoda untuk 3 malam sekitar 1400 bath Jadi permalam nya 466 bath atau sekitar Rp. 182.000 sudah termasuk charge Agoda Cukup relatif murah untuk hotel bintang 2 REVIEW Ketika check in dan receptionist mengecek passport saya dia langsung ingat jika saya pernah kesini beberapa waktu lalu hahah jadi sangat memudahkan proses check in. Oh iya seperti biasa harus deposit uang 500 baht Kali ini saya di tempatkan di lantai 2, pertama kali kesini di lantai 3. Untuk kali ini tidak tahu kenapa Lift nya tidak jalan, katanya sedang di servis, tapi tidak apa seh karena saya di lantai 2 jadi dekat naik tangga. Kamar nya tidak berubah dari pertama kali datang LUAS dan juga kamar mandi nya LUAS, cukup bersih juga kamar nya. WIFI pun kencang dari pertama kesini, oh iya siapa tahu kalau kalian lewat ke sini password wifi nya 1234567890 (serius) Bahkan iphone saya langsung otomatis connect karena masih tersave hahah Pelayanan receptionist pun baik, ketika saya mau city tour di hari pertama mereka menawarkan sewa motor di hotel ini dengan harga sama 200 baht dan tidak perlu jaminan apapun, jadi lebih aman kan Untuk Restaurant nya menu Western, tapi lebih ke Breakfast seh, tapi saya dari pertama datang belum pernah cobain makan disini, pernah juga minta air panas untuk Cup Noodles dan mereka dengan senang hati melayani dan sempat menanyakan apakah saya mau di tambahkan ekstra telur omelet karena baru bikin, saya pilih tidak terima kasih saja :) Oh iya lokasi nya yang dekat Bangla Road kalian tinggal gelinding 3 kali sampai, dan juga di area sebelum ke Bangla Road kalian akan menemukan Restauran Seafood recommended namanya No. 6 baca di Karena area ini adalah area Hiburan dimana banyak nya Bar yang lebih di dominasi Gay Bar, jika kalian tidak woles akan hal itu, ya tidak di sarankan disini. Pasti ada kan yang tidak woles akan suasana ini. Tapi bagi saya seh woles aja toh mereka gak ganggu kita dan juga pemandangan di luar Bar nya biasa saja minum, ngobrol saja, gak tahu di dalam ya hhehehe OVERALL saya puas disini selain harga yang relatif murah, juga lokasi nya yang pas dan pelayanan yang bagus. Dan juga tidak lupa kamar yang saya rasa bagus untuk ukutan Bintang 2 loh Silahkan ke Phuket di coba meningap di sini
  3. Hasdevi Agrippina Dradjat

    Rekomendasi Hotel di Phuket yang Dapat Menjadi Referensimu

    Phuket adalah sebuah destinasi wisata yang tentunya sangat menyenangkan untuk kamu kunjungi. Phuket adalah sebuah kota yang terletak di provinsi bagian selatan Thailand. Provinsi ini memiliki kepulauan terbanyak di Thailand yang tentunya dapat kamu nikmati pemandangan dan pesona wisatanya. Kota Phuket terletak di sekitar pesisir barat Thailand, yaitu di Laut Andaman. Provinsi Phuket sendiri memiliki luas sekitar 576 kilometer persegi. Selain itu, wisata merupakan daya tarik utama serta sumber pendapatan tertinggi yang dimiliki oleh Phuket. Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera mengetahui hotel dan penginapan apa sajakah di Phuket yang dapat dijadikan sebagai referensi tempat menginapmu? Pada kesempatan kali ini kita akan membahasnya dalam rekomendasi hotel di Phuket. 1. Amata Resort Amata Resort Inilah dia salah satu referensi hotel yang dapat kamu kunjungi jika kamu ingin melakukan kunjungan wisata ke Phuket. Hotel ini adalah Amata Resort. Letak hotel ini sangat strategis sehingga mampu membuatmu betah berada di sini. Hotel ini terletak tidak begitu jauh dari Pantai Patong, salah satu pantai paling populer di Phuket. Hotel ini juga terletak tidak begitu jauh dari Bandara Phuket. Ya, kamu dapat menempuh jalan sekitar 45 menit. Amata Resort terletak di 189/29 Rat-U-Thit 200 Pee, Patong, Phuket. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini adalah Dive Supply (0,1 km), Jungcelon Shopping Mall (0,3 km), Bangla Road (0,4 km) dan Tiger Entertainment (0,4 km). Beberapa fasilitas yang terdapat di hotel ini adalah lobi 24 jam, elevator, luggage storage, coffee shop, jasa laundry, safety deposit boxes, dry cleaning, restoran dan area parkir. Fasilitas olahraga dan rekreasi yang terdapat di hotel ini adalah kolam renang untuk anak-anak dan dewasa. Kelebihan lain yang dimiliki oleh hotel ini adalah fasilitas wifi yang tersedia di seluruh areal hotel ini. Ya, kamu dapat menikmati fasilitas wifi dimana pun kamu berada di hotel ini. Selain wifi, di hotel ini juga tersedia fasilitas areal parkir. Beberapa pilihan kamar yang dapat kamu pilih selama menginap di hotel ini adalah standard, deluxe with breakfast, dan deluxe with pool view. Pada waktu tertentu, kamu dapat mendapatkan biaya lebih terjangkau dari biaya normal. Biaya yang kamu keluarkan pada waktu tertentu tersebut adalah sekitar antara THB 1,452 hingga THB 2,643 per malam. Berdasarkan review Agoda, hotel ini mendapatkan nilai 7,7 dan termasuk dalam ‘Good’. Kebanyakan pengunjung merasa puas setelah mengunjungi hotel ini karena lokasinya yang sangat strategis, yaitu di antara Otop dan Bangala Road. Kebanyakan pengunjung juga merasa sangat senang karena hotel ini adalah hotel yang sangat baik terutama untuk liburan bersama keluarga. Para staff juga memberikan pelayanan yang sangat baik terhadap hotel ini. Para pengunjung yang datang mengunjungi hotel ini juga bukan hanya berasal dari dalam negeri tetapi juga dari luar negeri. Ya, tentu saja kamu dapat memilih hotel ini sebagai salah satu referensi. 2. Blue Ocean Resort Blue Ocean Resort Inilah dia rekomendasi hotel selanjutnya yang dapat kamu sambangi selama kamu berada di Phuket. Hotel ini adalah Blue Ocean Resort. Beberapa destinasi wisata yang terletak dekat dengan hotel ini adalah Dive Supply, Jungcelon Shopping Mall, Bangla Road dan Tiger Entertainment. Semua destinasi wisata ini terletak sekitar 1 km dan tidak begitu jauh dari hotel ini. Beberapa fasilitas yang terdapat di hotel ini adalah coffee shop, elevator, poolside bar, safety deposit box, bar, jasa laundry, restoran, toko, dry cleaning, dan masih banyak lainnya. Fasilitas olahraga yang terletak di hotel ini adalah fitness center, kolam renang, pijat, sauna dan spa. Selain itu, kelebihan lain dari hotel ini adalah kamu dapat merasakan wifi yang terletak di seluruh sudut hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang terdapat di hotel ini adalah deluxe room only dan grand deluxe. Di hotel ini juga tersedia fasilitas sarapan pagi yang dapat kamu nikmati. Pada waktu tertentu, kamu dapat mendapatkan biaya lebih terjangkau dari biaya normal. Biaya yang kamu keluarkan pada waktu tertentu tersebut adalah sekitar antara THB 1,838 hingga THB 3,620 per malam. Berdasarkan review Agoda, skor yang diberikan untuk hotel ini adalah sekitar 7,9 atau ‘Very Good’. Para pengunjung yang sudah datang mengunjungi hotel ini cenderung merasa senang setelah mengunjungi hotel ini. Mereka merasa senang dengan pelayanan yang diberikan oleh hotel ini. Mereka cenderung merasa puas dengan pelayanan yang diberikan oleh para staff hotel. Selain itu, mereka juga merasa puas dengan kebersihan yang diberikan oleh hotel ini. Para pengunjung juga merasa sangat senang dengan fasilitas yang diberikan oleh hotel ini. 3. Aspery Hotel Aspery Hotel Selanjutnya, inilah dia salah satu hotel yang dapat kamu kunjungi ketika kamu berada di Phuket. Hotel ini adalah Aspery Hotel. Beberapa fasilitas yang tersedia di hotel ini antara lain adalah lobi 24 jam, jasa peminjaman sepeda, jasa laundry, safety deposit boxes, elevator, restoran, salon, bar, room service dan masih banyak. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini adalah Pantai Patong, Tiger Entertainment, Jungcelon Shopping Mall dan Bangla Road. Jarak dari hotel ini menuju destinasi-destinasi wisata tersebut adalah kurang dari 1 kilometer. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini antara lain adalah standard double room, dan classic. Jika kamu menginginkan, kamu juga dapat meminta sarapan di hotel ini. Pada waktu tertentu, kamu dapat mendapatkan biaya lebih terjangkau dari biaya normal. Biaya yang kamu keluarkan pada waktu tertentu tersebut adalah sekitar antara THB 1,208 hingga THB 1,894 per malam. Berdasarkan review Agoda, skor yang diberikan untuk hotel ini adalah sekitar 7,9 atau ‘Very Good’. Kebanyakan pengunjung merasa sangat puas setelah mengunjungi destinasi wisata yang satu ini. Para pengunjung juga merasa sangat senang dengan pelayanan yang diberikan oleh hotel ini. Selain itu, mereka juga merasa sangat senang dengan lokasi tempat hotel ini berada yang dirasa begitu strategis sehingga banyak orang pun merasa sangat puas. Pelayanan yang diberikan oleh hotel ini juga tergolong menyenangkan sehingga banyak wisatawan merasa senang dan ingin datang kembali mengunjungi hotel ini. Para pengunjung yang datang mengunjungi destinasi wisata ini juga bukan hanya berasal dari dalam negeri juga tetapi juga berasal dari luar negeri. Untuk itu, tidak ada salahnya jika kamu menjadikan hotel yang satu ini sebagai salah satu referensi akomodasimu. 4. Deevana Patong Resort Deevana Resort Selanjutnya, inilah dia hotel yang dapat kamu jadikan referensi selama kamu berada di Phuket. Nah, hotel ini adalah Deevana Resort and Spa. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini adalah Pantai Patong, Tiger Entertainment, Jungcelon Shopping Mall dan Bangla Road. Jarak dari hotel ini menuju destinasi-destinasi wisata tersebut adalah kurang dari 1 kilometer. Beberapa fasilitas yang terdapat di hotel ini antara lain adalah coffee shop, baby sitting, lobi 24 jam, family room, luggage storage, jasa laundry, safety deposit boxes, lockers, kamar mandi, dan masih banyak lainnya. Fasilitas olahraga dan rekreasi yang terdapat di tempat ini adalah playground, lapangan golf, kolam renang, fitness center, taman, dan masih banyak lainnya. Kelebihan lain yang dapat kamu rasakan di tempat ini adalah kamu dapat menikmati fasilitas free wifi yang tersedia di berbagai sudut hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini antara lain adalah superior garden wing, dan deluxe. Selain itu, kamu juga bisa mendapatkan fasilitas sarapan pagi jika kamu ingin. Pada waktu tertentu, kamu dapat mendapatkan biaya lebih terjangkau dari biaya normal. Biaya yang kamu keluarkan pada waktu tertentu tersebut adalah sekitar antara THB 1,940 hingga THB 3,518 per malam. Berdasarkan review dari Agoda, skor yang diberikan untuk hotel ini juga terbilang cukup bagus, yaitu 7,9 atau ‘Very Good’. Para pengunjung cenderung merasa puas dengan kebersihan yang ditawarkan oleh hotel ini. Selain factor kebersihan, para pengunjung juga merasa puas dengan ketenangan yang ditawarkan oleh hotel ini. Ya, para pengunjung dapat merasakan ketenangan dan merasa puas ketika mengunjungi hotel yang satu ini. Para pengunjung yang mengunjungi hotel ini juga cenderung beragam, dari mulai solo traveler, travelling untuk tujuan bisnis, travel dengan keluarga, dan masih banyak lainnya. Para pengunjung yang mengunjungi hotel ini juga bukan hanya berasal dari dalam negeri tetapi juga berasal dari luar negeri. Ya, tentu saja kamu dapat mengunjungi hotel ini sebagai salah satu referensimu. 5. Andakira Hotel Andakira Hotel Selanjutnya, inilah dia hotel yang dapat kamu masukkan dalam daftar referensi hotel di Phuket. Ya, hotel ini adalah Andakira Hotel. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini antara lain adalah Jungcelon Shopping Mall, Tiger Entertainment, Bangla Road dan Savoey Restaurant. Jarak yang kamu butuhkan dari hotel untuk mencapai destinasi-destinasi wisata ini adalah kurang dari satu kilometer. Beberapa fasilitas hotel yang tersedia di tempat ini adalah lobi 24 jam, bar, luggage storage, safety deposit boxes, family room, business center, restaurant, meeting facilities, baby sitting, coffee shop, elevator, laundry service dan masih banyak lainnya. Fasilitas olahraga dan rekreasi yang terdapat di hotel ini antara lain adalah billiard, hot tub, kolam renang dan masih banyak lainnya. Kelebihan lain yang terdapat di tempat ini adalah kamu dapat menikmati fasilitas wifi yang tersedia di seluruh sudut hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini antara lain adalah superior, dan deluxe. Kamu juga dapat menikmati fasilitas sarapan yang disediakan oleh hotel ini. Pada waktu tertentu, kamu dapat mendapatkan biaya lebih terjangkau dari biaya normal. Biaya yang kamu keluarkan pada waktu tertentu tersebut adalah sekitar antara THB 1,326 hingga THB 2,609 per malam. Berdasarkan review Agoda, skor untuk hotel ini adalah 7,2 atau termasuk dalam ‘Good’. Para pengunjung yang telah datang dan mengunjungi hotel ini rata-rata merasa sangat puas setelah mengunjungi hotel ini. Mereka merasa sangat puas dengan lokasi hotel ini yang cenderung sangat strategis. Selain itu, mereka juga merasa sangat puas dengan pelayanan yang diberikan oleh hotel ini. Ya, para staff hotel ini sangat ramah dan mampu memberikan pelayanan yang terbaik. Selain itu, mereka juga merasa sangat puas dengan kebersihan yang diberikan oleh hotel ini. Ya, hotel ini mampu membuat pengunjung betah berlama-lama berada di hotel ini karena kebersihan hotel ini yang terjamin. 6. Sawaddi Patong Resort and Spa Sawaddi Patong Resort and Spa Selanjutnya, inilah dia hotel yang dapat kamu jadikan sebagai referensi selama kamu berada di Phuket. Hotel ini adalah Sawaddi Patong Resort and Spa. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini adalah Pantai Patong, Tiger Entertainment, Jungcelon Shopping Mall dan Bangla Road. Jarak dari hotel ini menuju destinasi-destinasi wisata tersebut adalah kurang dari 1 kilometer. Fasilitas yang tersedia di hotel ini antara lain adalah lobi 24 jam, dry cleaning, luggage storage, room service, baby sitting, coffee shop, elevator, bar, restoran, jasa laundry dan masih banyak lainnya. Selain itu, kelebihan lain yang ditawarkan oleh hotel ini adalah tersedianya fasilitas wifi yang dapat kamu temukan di berbagai sudut hotel ini. Fasilitas olahraga dan rekreasi yang terdapat di tempat ini antara lain adalah fitness center, kids club, games room, massage, sauna dan masih banyak lainnya. Para pengunjung yang telah mengunjungi hotel ini sendiri cenderung merasa sangat puas setelah mengunjungi hotel ini. Agoda sendiri memberikan nilai sekitar 8 atau ‘Very Good’. Kebanyakan pengunjung yang telah datang mengunjungi destinasi wisata ini cenderung merasa puas karena lokasinya yang terletak tidak begitu jauh dari pusat-pusat destinasi wisata. Selain itu, tempat ini juga cenderung sangat menyenangkan untuk dihabiskan bersama keluarga. 7. Baan Laimai Resort Baan Laimai Resort Selanjutnya, inilah dia hotel yang dapat kamu jadikan sebagai resort pilihanmu. Nah, hotel ini adalah Baan Laimai Resort. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini adalah Dive Supply, Bangla Road, Savoey Restaurant dan Jungcelon Shopping Mall. Kebanyakan destinasi wisata ini dapat kamu tempuh dengan jarak kurang dari satu kilometer. Fasilitas yang tersedia di hotel ini antara lain adalah lobi 24 jam, babysitting, coffee shop, dry cleaning, jasa laundry, bar, elevator, luggage storage, business center, room service, dan masih banyak lainnya. Fasilitas olahraga dan rekreasi yang tersedia di hotel ini antara lain adalah fitness center, outdoor pool, hot tub dan masih banyak lainnya. Selain itu, kamu juga dapat merasakan fasilitas free wifi yang tersedia di hotel ini. Kebanyakan pengunjung yang telah mengunjungi hotel ini cenderung merasa puas dengan lokasi hotel ini, serta pelayanan yang diberikan oleh para staff hotel. Para wisatawan yang mengunjungi hotel ini bukan hanya berasal dari dalam negeri, namun banyak pula yang berasal dari luar negeri. Nah, itulah dia pembahasan mengenai rekomendasi hotel di Phuket yang dapat menjadi referensimu. Semoga artikel ini dapat membantu referensimu untuk menentukan akomodasi terbaik selama berada di Phuket. Happy traveling!
  4. Holla Deffa Here !!! Balik lagi dengan jalan2 uye yang saya lakukan tanggal 24 - 28 september 2014 kemaren Kali ini saya balik lagi ke Phuket untuk ke dua kalinya sekalian jalan2 dan juga mau ketemu teman yang berada disana mas @Sononi Noni Langsung aja ya 24 September 2014 Flight Air Asia Jakarta - Bangkok pukul 17.00 WIB saya dapat dari Promo air asia tahun lalu dengan harga 250 ribu one way, tiba di Don Mueang Bangkok pukul 20.00 WIB langsung menuju imigrasi untuk Flight selanjut nya Bangkok - Phuket pukul 21.30 WIB seharga 300 ribu promo air asia juga dnk Pukul 23.00 WIB tiba di Phuket International Airport langsung beli sim card Dtac untuk internetan 7 hari seharga 500 baht di mini mart terdekat (di counter resmi hanya 300 baht). Ternyata mas @Sononi Noni udah nunggu dengan Mini Bus nya hanya untuk menjemput saya baik sekali beliau hehehe Pukul 23.30 WIB memasuki Phuket Town dan di traktir makan malam dlo ama mas Noni di warung makan Muslim pinggir jalan, menu Tom Yam Seafood + Sticky Rice bikin saya kenyang dan makin akrab dengan mas Noni, ternyata beliau asli Brebes sudah tinggal di Phuket sejak 2003 mempunyai istri orang Thailand juga, dan fasih bahasa Thailand. Sekarang kerja sebagai Travel Agent merangkap Driver di perusahaan nya sendiri wow keren Beres makan malam atau tengah malam tepatnya, langsung di antar ke Hotel saya di Patong Road namanya Baan Paradise Hotel, hotel bintang 2 saya dapat harga 170 ribu permalam, hotel nya bagus loh walaupun berada di kawasan Gay Bar hehehe diskon dari Forum Jalan2 dnk cek kesini caranya ya >> Diskon 75% Ketika mau turun dari mobil mas Noni nawarin kalo besok mau ikut City Tour Phuket gak ? Karena kebetulan besok dia bawa tamu untuk City Tour juga. Sebenarnya saya udah pernah City Tour Phuket pas pertama kali ke Phuket, baca di SINI Tapi apa salah nya nyoba lagi dan katanya rute City Tour nya beda ok deh besok di jemput jam 9 pagi Lalu check in hotel dan istirahat 25 September 2014 Pukul 09.00 WIB mas @Sononi Noni dan mobil nya udah nangkring di depan hotel waw tepat waktu banget kayak bukan orang Indonesia aja Di dalam mobil udah ada pasangan yang lagi Honeymoon asal Jakarta saya lupa namanya hehehe Langsung cabut ke destinasi pertama. Phuket City View Point Phuket City View Point, pas pertama kali ke Phuket gak sempat kesini jadi ini destinasi baru. Kita bisa menyaksikan pemandangan Phuket dari ketinggian sungguh keren dan tempat yang pas untuk poto2 apalagi selfie, ditunggu uploadan foto selfie nya dari hape mas @Sononi Noni ya Lanjut ke destinasi berikutnya Karon Temple Atau disebut juga Wat Suwan Khiri Khet, ketika mau naik ke Phuket City View Point pasti akan melewati Temple ini jadi tinggal turun dikit. Disini ada patung Big Buddha juga tapi tidak sebesar Big Buddha yang asli, dan juga Temple nya mempunyai anak tangga yang tinggi, saya pengen coba naik tapi karena masih pagi jadi saya urungkan niat hehehe. Lanjut Old Phuket Town Saya yakin di setiap kota / negara yang saya kunjungi ada satu bagian yang mempunyai tipe bangunan2 lama atau disebut juga Kota Tua. Yup di Phuket pun ada, bangunan2 tua dari masa lampau. Seperti hal nya jalan Braga Bandung. Old Phuket Town ini juga di alih fungsikan untuk tempat wisata budaya dan juga shopping, banyak toko kain disini, dan ada juga yang jual Batik Indonesia loh, karena haus sempat beli Red Thai Tea dan kata mas Noni dalam bahasa Thailand disebut Cha Yen, Cha = Teh, Yen = Coklat. Dan sudah pasti pake Susu, seharga 20 baht dan lagi2 ditraktir Lanjut Madunan Souvenir / Gift Shop Yup pas pertama kali ke Phuket saya sempat kesini jadi hapal dengan tempat ini dan kebiasaan yang ada di toko ini. Pertama kali kita masuk bakal di jemput oleh salah satu pegawai nya dan ditanya asal dari mana, jawab lah Indonesia dan mereka akan menggunakan bahasa Indonesia untuk menjelaskan terlebih dahulu sejarah dan cara belanja di sini. Yang dijual disini sebagian besar kaos2 dan souvenir2 umum lainnya tapi disini di banderol dengan harga murah loh dari tempat souvenir lainnya yang ada di Phuket start dari 10 - 500 baht. Lanjut Pornthip Phuket Nah kalo yang ini sama tempat belanja oleh2 tapi lebih ke makanan yang di keringkan, dari buah2an hingga sayur2an yang dikeringkan. Kalian akan menemui durian di keringkan dan banyak lagi, saya suka kesini karena banyak tester gratis jadi gak beli juga udah kenyang hahahahah (dan saya emang gak beli ) Letaknya berseberangan dengan Madunan jadi kalian tinggal putar arah saja. Lanjut Big C Food Court Phuket Nah karena udah masuk jam makan siang sekitar pukul 13.00 WIB maka mas @Sononi Noni ajak kita ke tempat makan yang unik dan murah yaitu Big C Food Court berada di dalam sebuah Mall saya lupa nama mall nya tapi kayaknya di tiap mall di phuket ada deh. Sistem pembayaran disini kita menggunakan deposit, saya deposit 200 baht di counter nya lalu di berikan kartu untuk pembayaran. Nah tinggal pilih makan apa di Stand2 food court yang ada rate disini dari 30 - 100 baht. Saya pilih Boiled and Fried Chicken With Rice seharga 50 baht, yang unik nya Rice di Phuket ini hampir seluruh nya Sticky Rice loh. Lalu berikan kartu pembayarannya ke petugas stand dia akan menggesek kartu itu lalu keluar print out sisa saldo kartunya Lanjut Sribhurapa Orchid Farm Ini adalah teman pengolahan Kacang Mede, yup Phuket terkenal akan produksi Kacang Mede nya jadi ini salah satu perusahaan yang mengolah nya, kenapa wajib kesini karena kita bisa mencoba tester gratis yang banyak sampai kenyang tanpa harus beli hahahahah ada berbagai macam rasa dari goreng biasa, pedas, coklat, bawang, durian dll Lanjut Wat Chalong Yup pasti udah pernah dengar soal temple ini kan, karena ini adalah komplek temple terbesar di Phuket dan wisata wajib kalo kesini. Karena dlo pernah kesini jadi saya sudah hapal jalan2 nya dan kebetulan lagi ada semacam upacara vegetarian jadi banyak di nyalakan petasan disini. Ada dua bangunan utama yang wajib di kunjungi di sini, yang satu bangunan tertinggi tempat paling bagus untuk poto2 dan yang satu lagi bangunan terluas biasanya ada semacam doa2 disini, oiya bagi yang pakai celana pendek wajib pake semacam kain disini yang disediakan gratis Lanjut Big Buddha Nah ini satu lagi destinasi wajib jika ke Phuket yaitu patung Buddha terbesar se Thailand, yup berada di atas bukit dari jauh aja kita udah bisa liat ini patung. Karena jalur nya se arah dengan Wat Chalong jadi mudah ditemukan. Sesampai nya di atas bagi kalian yang memakai celana pendek wajib memakai kain yang di sediakan gratis. Ya kompleks Big Buddha ini masih dalam proses renovasi, namun patung Buddha nya berdiri kokoh, oiya disini juga di tentukan sebagai titik 0 KM dari Phuket, dan kita bisa melihat Phuket dari ketinggian view yang keren untuk poto2. Masuk ke dalam kompleks ada biarawan yang mempersilahkan pengunjung untuk mendapatkan Blessing dari dirinya dan mendapatkan semacam gelang, jangan lupa donasi se ikhlasnya ya Ke dalam lagi ke kompleks yang lagi di bangun, ada yang unik di mana kita bisa mendonasikan uang untuk pembangunan dengan imbalan kita bisa dapat semacam marmer untuk kita tempelkan di dinding Temple yang sedang di bangun, lalu marmer itu bisa di tulis doa atau permohonan kita, walaupun di tulis pake spidol dan bisa hilang tapi cara yang unik untuk mengumpulkan donasi, lebih kreatif dari pada di indonesia yang berdiri di tengah jalan membawa semacam raket menunggu mobil lewat untuk melemparkan uang donasi Lanjut Big Bee Farm Ini kali kedua kesini ya disini adalah peternakan Lebah Madu, dlo ketika pertama kesini salah satu pegawai nya ada yang satu alumni Universitas Pasundan dan juga satu Jurusan Hubungan Internasional tapi beliau cewek asli Thailand jadi bisa fasih bahasa Indonesia, namun sekarang udah gak ada. Oiya satu hal yang harus di ingat disini kayaknya kalian gak akan keluar tanpa membeli sesuatu disini, karena bagus nya trik marketing nya, kita akan di bawa ke suatu ruangan dan di berikan penjelasan soal Madu dan Lebah2 yang ada serta khasiat nya lalu di berikan beberapa tester tentunya dalam bahasa Indonesia biasanya selama 15 menit, setelah selesai kita akan di berikan pilihan untuk membeli produk nya. Nah disini kita kan jadi gak enak jadi ya mau gak mau harus beli saya beli yang ukuran 300 gram seharga 450 baht hehehe Kata Beach Yup pantai pertama yang akan kita temui selama City Tour ini, pantai yang sangat populer di kalangan wisatawan karena kontur pantai yang landai dan ombak yang tidak terlalu besar jadi tempat yang asik bersantai, dan juga di tunjang kafe2 unik disekitaran pantai ini. Lanjut Karon View Point Nah view point yang satu ini dekat dengan Kata Beach dan searah ke Promthep Cape jadi mampir sejenak untuk poto2, namanya View Point jadi memang tempat yang pas untuk melihat pemandangan dari ketinggian Lanjut Another Side Of Promthep Cape Ya karena ini bukan Promthep Cape tapi sedikit lagi menuju sana, sebenarnya ini adalah Gardu Pandang untuk Kincir Angin dari pembangkit listrik tenaga angin yang di miliki Phuket, tapi jadi tempat wisata baru untuk memandang Promthep Cape yang terkena itu. Nice view from here Lanjut Promthep Cape Yup biasanya ini adalah ending City Tour Phuket karena disini adalah tempat terbaik untuk menyaksikan Sunset di Phuket namun sayang kali ini sunset nya malu2 alias ketutupan awan, kata mas Noni udah 2 bulan tiap kesini sunset nya ketutupan awan terus. Jadi 2 tahun lalu saya kesini beruntung dnk karena Sunset nya keren heheh End ini 2 tahun lalu Yup sekian City Tour Phuket yang di sponsori oleh mas @Sononi Noni yang baik hati hehehe Bagi kalian yang pertama kali ke Phuket City Tour ini wajib di coba sisihkan waktu 1 hari kalian untuk mencoba nya biasanya Rate nya 800 - 1000 baht full day tour. Atau kalian bisa hubungi mas @Sononi Noni aja beliau orang indonesia jadi lebih mudah untuk tournya (bukan promosi ya) Tips : Pakai lah Dtac Sim Card karena internetnya sangat kencang dan sinyal yang bagus bahkan sampai ke Phi Phi Island Selalu sedia air minum karena Phuket cukup panas, air minum 7 select dari 7-11 seharga 13 baht Jika takut kulit kebakar pakai sun screen Jangan takut bertanya jika tidak ada label harga, biasanya jika mereka tidak bisa English akan menggunakan gerakan tangan atau kalkulator Bersambung Phuket Beaches
  5. Hola Deffa Here !!! Melanjutkan cerita perjalanan saya 28 April - 5 Mei 2015 (Pattaya - Hua Hin - Phuket) Cerita Pattaya di Cerita Hua Hin Cha Am di Kali ini saya lanjutkan untuk mengunjungi Phuket untuk ke sekian kali nya, gak usah tanya udah berapa kali saya kesini ya, bahkan saya sendiri sudah lupa hehehe Seperti yang kalian tahu Phuket ini terkenal dengan Wisata Bahari nya, banyak pulau-pulau cantik yang berada dekat Phuket dan berada dalam perairan Andaman Sea. Jadi kali ini saya akan mengulang lagi di wisata bahari andalan mereka yaitu James Bond Island dan Phi Phi Island dari perspektif yang berbeda 1 Mei 2015 Flight pukul 20.35 WIB dari Don Mueang Bangkok menuju Phuket International Airport tiba sekitar Pukul 21.20 WIB, sekiranya saya akan di jemput mas @Sononi Noni namun kok dia belum tiba ya. Saya coba telepon beliau Saya :"Halo mas Noni, lagi dimana" Noni : "Lagi dirumah mas" Saya : "Wah gak jadi jemput saya mas ?" Noni : "Oh iya saya kirain besok, sekarang ya mas" Saya : "Iya sekarang mas, ya udah gak papa mas saya pakai angkutan dari bandara aja" Noni : "Gak usah mas, tungguin saya 20 menit ya di tempat kemarin di dekat RHB Bank ya" Saya : "Oh ok siap mas" Ya memang dari rumah mas Noni ke Bandara jika malam hari cukup cepat seh karena tidak terlalu jauh dan juga traffic nya lenggang. Akhirnya saya di jemput lagi ama mas Noni hehe. Noni : "Wah kali ini mau kemana lagi mas ?" Saya : "Entah mas bingung saya mau kemana lagi hehe" Noni : "Ya udah lusa ikut saya aja ama keluarga ke Phi Phi Island ya, kebetulan keluarga saya datang" Saya : "Ok deh boleh juga, saya dah lama juga gak ke Phi Phi" Noni : "Kalau besok mau kemana ?" Saya : "Kayak nya mau city tour dulu santai karena badan saya lagi gak enak neh, terus besok nya paling ke James Bond Island" Noni : "Oh James Bond ya, sep saya kasih rute yang lain ya, kemarin kan mas Deffa udah pernah yang Cruise ya ?" Saya : "Iya saya pernah yang cruise, boleh tuh kalau ada rute lainnya" Ya seperti itu lah sepenggal pembicaraan kami selama jalan dari Bandara ke Hotel, yang tadi nya saya gak ada destinasi akhirnya ada juga, tapi kali ini gak makan dulu di kaki lima karena saya udah makan sebelum berangkat di Bangkok Pukul 22.00 WIB tiba di hotel saya di daerah Patong, dan lagi-lagi saya pilih Baan Paradise Hotel di area Gay Bar hahaha. Kenapa saya pilih ini lagi ? Karena murah cuma 360 baht (Rp. 140.000) permalam Sdan juga Bintang 2 di Agoda. Saya seh tidak masalah dengan area Gay Bar nya toh saya cuma tidur aja disini, oh iya Baan artinya Rumah dalam bahasa Thai. Nanti reviewnya menyusul ya Beres Check In yang ternyata bagian Counter nya masih ingat dengan saya pas lihat Passport saya heheh, ya sudah saya istirahat saja langsung karena saya tidak ada plan malam ini. Oh iya karena ini 1 mei dan Libur Internasional karena ada nya Hari Buruh Internasional, ternyata berpengaruh juga terhadap kehidupan malam di Phuket, disini juga libur loh. Pantesan saja ketika saya jalan selama dari Bandara ke Hotel kok sepi-sepi aja neh belum ada suara sound system dari pub atau cafe hehehe 2 Mei 2015 Bangun pukul 09.00 WIB dan secara ajaib badan saya seperti sudah segar dan rasa Demam nya sudah tidak ada loh, wah Phuket emang juara heheh. Langsung saya cari sarapan di Seven Eleven dekat hotel seperti biasa saya ambil Fried Rice Tom Yam yang di panaskan dahulu di Microwave Sevel seharga 50 baht. Karena plan hari ini hanya City Tour ya paling saya mau cari oleh-oleh dulu aja biar santai, jadi saya mulai dengan menyewa motor dari hotel saja seharga 200 baht. Oh iya saran jika kalian mau menyewa motor di Phuket lebih baik dari hotel saja, harga nya sama dan kalian tidak perlu jaminan Passport Pukul 11.00 WIB saya berangkat dan tidak lupa untuk isi Petrol dahulu full tank seharga 100 baht. Dan tujuan saya pertama yaitu ke Pusat Oleh-Oleh Phuket di Pornthip, kalau ditanya nama jalan nya susah, lebih baik pakai Google Maps aja langsung dapat hehe Ya seperti biasa di sini saya mencoba Free Tester biar kenyang dulu, berupa kacang mede heheh. Dan disini adalah sentra nya oleh-oleh berupa makanan ringan, seperti buah-buahan yang di keringkan, coklat, dan juga seafood yang di keringkan. Saya disini cuma belanja sekitar 200 baht berupa makanan kering saja. Oh iya range harga disini dari 50 baht - 1000 baht Lanjut lagi sekarang menuju Madunan T Shirt Shop Phuket, ya kalau ke Phuket gak mengunjungi T Shirt Shop satu ini mungkin gak lengkap ya, bukan cuma T Shirt nya yang bagus dan relatif murah, namun karena ciri khas pelayanan nya. Disini kalian bisa bebas berbahasa Indonesia dan juga menggunakan uang Rupiah, karena mereka bisa berbahasa Melayu dan menerima Rupiah hehe. Lokasi nya tidak jauh dari Pornthip tadi kalian tinggal cari arah putar balik saja. Tiba d Madunan sekitar pukul 13.00 WIB, langsung di samperin oleh salah satu pegawai nya Pegawai : "Where are you from ?" Saya : "Indonesia" Pegawai : "Oh, saya cakap melayu boleh kah ?" Saya : "Boleh" Yang unik lagi ketika kita datang dan disamperin oleh pegawai nya kita akan langsung di bawa ke suatu ruangan khusus untuk mereka menjelaskan tata cara belanja di Madunan ini yaitu Self Service (swalayan) dan juga memperkenalkan kualitas produk dari T-Shirt mereka. Oh iya range harga disini dari 50 baht - 1000 baht juga Ya saya belanja 2 T-Shirt disini dengan total 250 baht, seperti ini lah penampakan toko nya ya Ya sekitar pukul 15.30 WIB saya sudahi disini dan berencana mencari makan siang di Phuket Town. Dari Madunan ke Phuket Town tidak lah jauh hanya sekitar 10 menitan dan saya menemukan restoran Muslim di area ini berupa Prasmanan. Saya mengambil langsung lauk nya yang saya tuju langsung ke Ikan yang cukup besar dan juga sayuran nya, tetapi setelah saya coba ternyata ikan besar itu adalah IKAN ASIN. Hahaha saya kena zonk dah, bayangin ikan se gede Ikan Bawal Goreng, ternyata Ikan Asin, jadi lah saya hanya makan Nasi + Sayuran saja ditambah Thai Tea tentu nya Beres makan ketika saya mau bayar tidak tahu kenapa hidung saya berasa mau meler, eh ternyata saya Mimisan donk, eeaaa. Kelar demam datang lah Mimisan, tapi mungkin karena cuaca Phuket lagi panas dan saya juga dari kondisi abis sakit ya. Tapi untung lah pegawai restoran membantu saya dengan memberi kan se kantong Es Batu untuk di bawa, agar hidung saya cepat berhenti mimisannya. Oh iya harga makanan nya cukup murah loh total hanya 120 baht Beres makan yang rada sial sebenarnya hehe saya lanjutkan ke destinasi terakhir hari ini, ke Promthep Cape untuk mengejar Sunset nya, karena pas terakhir kesini saya gak dapat Sunset nya baca di SINI Tiba di Promthep Cape sekitar pukul 16.30 WIB masih ada waktu untuk menunggu sunset jadi saya poto-poto dulu, lagi banyak wisatawan juga yang berada di sini nungguin Sunset Sekitar pukul 17.40 WIB Sunset pun mulai muncul dan saya sudah siap mengabadikan nya, kali ini Sunset nya gak ketutupun awan Ok beres dan cukup puas karena sudah dapat Sunset, saya putuskan untuk pulang dan istirahat ke Hotel. Tiba di hotel ya saya mandi dan istirahat dulu rebahan karena simpan tenaga dulu untuk Nightlife nya hehe Sekitar pukul 22.00 WIB saya bangun dan cari makan malam, dan target saya kali ini adalah Seafood di Restoran No. 6 di dekat hotel masih di Patong Road. Kenapa Seafood No. 6 ? Karena restoran ini satu-satunya di Patong yang menjual menu kuliner seafood yang enak dan pastinya Murah dari yang lain loh. Jadi kalian pasti akan menemukan antrian mengular disini, padahal restoran nya kecil. Oh iya di Patong ini Restoran Seafood nya berdasarkan nomor loh ada Restoran no. 99, no. 69 dll Tapi untung nya saya datang pukul 22.00 WIB dan sudah cukup sepim langsung deh duduk manis dan pesan Seafood nya, Fried Fish With Chilly Sauce + Stir Fried Morning Glory + Thai Tea = 400 baht Wah kenyang dan puas akhirnya bisa makan disana, memang enak dan recommended banget dah dimana lagi bisa dapat harga segitu untuk Seafood se Patong ini heheh Sekarang udah ready untuk Nighlife, setelah muter-muter se Bangla Road saya akhirnya nyantol di salah satu Go Go Bar nya untuk nge beer seharga 100 baht hehe Ya sekitar pukul 24.00 WIB saya balik ke Hotel untuk istirahat, karena besok mau ke James Bond Island Pengeluaran Day 1 : Sarapan 50 baht Sewa motor 200 baht Isi Petrol 100 baht Beli oleh2 total 450 baht Makan siang 120 baht Makan malam 400 baht Nge beer 100 baht
  6. shata

    Phuket Town to Patong

    Pa Tong adalah salah satu distrik yang paling terkenal di Phuket karena di distrik ini terdapat jajaran pantai yang sangat indah. Berkat distrik Pa Tong inilah Phuket terkenal sebagai daerah pantai terbaik di Thailand. Maka itu, rata-rata turis yang datang ke Phuket biasanya menetap di daerah Pa Tong. Daerah di Phuket yang merupakan pusat kota dan bukan merupakan daerah pantai bernama Phuket Town. Phuket Town letaknya cukup jauh dari daerah Pa Tong. Apabila Phuket Town ada di pinggir timur pulau Phuket, Pa Tong ada di pinggir baratnya. Bagi anda yang datang ke Phuket dengan menggunakan bis, anda akan tiba di terminal bis yang terletak di area Phuket Town persisnya ada di Jalan Thepkasattri. Terminal bis ini merupakan terminal bis yang baru makanya disebut dengan Phuket Bus Terminal 2. Terminal bis yang lama (Phuket Bus Terminal 1) sudah tidak memadai tetapi bangunannya masih tetap ada. Phuket Bus Terminal 2 Luas terminal ini cukup besar, parkirannya dapat memuat sekitar 32 bis. Area terminal yang dipakai sebagai ruang tunggu dan lobby konsepnya berupa ruang terbuka sehingga anda bisa melihat bis yang datang dan pergi secara langsung. Di bagian tengah ruang tunggu terdapat kios-kios kecil yang menjual minuman dan makanan ringan. Di bagian paling belakang ruang tunggu ada toilet. Di sebelah toilet ada loket tempat rental mobil untuk pergi keluar terminal dan berjalan-jalan selama di Phuket. Loket tersebut juga menyediakan fasilitas penggunaan taksi yang tarifnya berbeda-beda tergantung dengan tempat yang akan dituju. Harga sewa mobil dan Tarif penggunakan taksi terpampang di papan di dekat loket. Karena Phuket hanyalah salah satu provinsi kecil dan bukan ibukota seperti Bangkok, Phuket lebih menyerupai desa. Phuket tidak dipenuh gedung-gedung tinggi, transportasinya tidak semudah seperti Bangkok, dan petunjuk-petunjuk untuk turis atau petunjuk yang berbahasa inggris juga tidak sebanyak dengan yang ada di Bangkok. Hal ini terjadi di Phuket Bus Terminal 2. papan petunjuk yang benar-benar jelas adalah papan toilet, loket tempat penyewaan mobil dan taksi. Papan petunjuk yang menunjukkan arah keluar dari terminal saja tidak terlalu jelas. Oleh karena itu, banyak turis yang menjadi bingung dan tidak tahu harus kemana ketika sampai di terminal ini. Keadaan ini diperparah dengan sedikitnya penduduk lokal yang bisa berbahasa inggris. Petugas yang menjaga loket dan yang ada di sekitar terminal juga susah diajak ngomong bahasa inggris, alhasil gunakan 'bahasa tarzan' agar anda dan mereka bisa sama-sama mengerti. Karena kurangnya petunjuk dan informasi, para turis yang bingung biasanya lebih memilih aman dengan langsung mengunjungi loket penyewaan mobil atau taksi. Petugas loket tersebut sikapnya juga agak memaksa turis untuk segera naik taksi atau nyewa mobil, mungkin karena keterbatasan bahasa. Tarif penyewaan mobil dan taksi yang tertera di papan, menurut saya, cukup mahal. terutama untuk turis backpacker. Bila anda menetap di area Phuket Town, tarif yang dikenakan untuk taksi masih masuk akal tetapi kalau sudah mencapai area diluar Phuket, seperti Patong dan sekitarnya, tarif taksi mencapai 150 Baht per orang. Dan ternyata, taksi yang dimaksud bukanlah taksi-taksi yang berupa mobil melainkan berupa bemo versi lebih keren, yang dapat menampung sampai 6 orang. Pengalaman saya Sebelum berangkat ke Bangkok, saya sudah cari informasi sebanyak mungkin tentang transportasi dari Phuket Town ke daerah Patong. dan dari salah satu informasi yang saya dapat, dari Phuket ke Patong bisa naik bis umum yang tarif perorangnya hanya sekitar 30 Baht. Ketika sudah di terminal Phuket, saya jadi bingung karena bis umum yang dimaksud tidak terlihat penampakannya dan turis berbondong-bondong naik taksi yang cukup mahal itu. Tidak lama setelah saya turun dari bis, saya melihat kendaraan menyerupai bemo berukuran besar (muat sekitar 15 orang) dan warna kendaraan tersebut sangat mentereng yaitu pink. Ketika saya sedang merhatikan, bemo pink tersebut dalam keadaan sudah mau jalan jadi saya tidak bisa melihat jelas apa fungsi dan mau kemanakah bemo tersebut. Saat itu, ada beberapa turis yang ikut naik ke bemo tersebut. Persis di depan tempat pemberhentian bemo pink terpampang sebuah spanduk yang isinya gambar dan penjelasan tentang bemo tersebut. Yang jadi masalah adalah: semua penjelasan di spanduk tersebut ditulis dalam huruf thailand. Hanya angka-angka yang ditulis dalam huruf biasa yang saya yakin-tidak yakin berupa harga tiket dan jam beroperasi bemo pink tsb. Setelah tanya ke beberapa petugas di terminal, saya ga dapet penjelasan yang maksimal karena mereka sendiri juga ngga terlalu paham dan malah nyuruh naik taksi. Beberapa saat setelah nanya ke petugas, bemo pink tersebut telah kembali dan parkir di tempat pemberhentiannya. Barulah ketika itu saya bisa memerhatikan secara jelas. Di kedua sisi bemo tersebut terdapat tulisan berupa rute dan tempat pemberhentian yang akan dilewati oleh bemo. Tempat pemberhentian pertama adalah Phuket Bus Terminal 2, tempat pemberhentian selanjutnya merupakan landmark-landmark di Phuket Town, dan tempat pemberhentian terakhir adalah Phuket Bus Terminal 1 yang ternyata adalah terminal bis terdahulu. Saya langsung naik ke bemo tersebut tanpa pikir panjang lagi karena saya sudah lelah dan ingin secepatnya keluar dari terminal bis tersebut. Sebelum supir bemo pink itu meninggalkan terminal, salah satu petugas akan menagih uang sebesar 10 Baht per orang sebagai harga tiket. Dan seperti yang sudah tertulis di badan bemo, supir bemo tersebut akan berhenti di rute-rute yang akan dituju. Bemo ini layaknya angkot-angkot di Indonesia, akan berhenti jika ada yang mau naik. Menurut pengamatan saya, bemo ini dioperasikan oleh pemerintah setempat dengan bantuan beberapa pihak swasta. Jadi sangat aman dan tarifnya ngga 'ngetok'. Ketika sudah berada di bemo tersebut sejujurnya saya masih bingung akan turun dimana. Dan betapa beruntungnya, saya duduk disebelah laki-laki yang juga akan ke Patong. Dia adalah seorang warga lokal yang cukup bisa berbahasa inggris sehingga bisa mengerti perkataan saya. Dia mengatakan untuk bisa pergi ke daerah Patong dengan bis umum, harus menuju ke Phuket Bus Terminal 1 dulu karena bisnya terparkir disana. Dan benar saja, setelah saya sampai di terminal 1, saya langsung melihat ada bis bertuliskan Phuket - Patong berukuran besar. Phuket Bus Terminal 1 terlihat sangat kusam dan sekitarnya tampak sepi sekali karena terminal ini memang sudah tidak digunakan. Entah kenapa bis umum tersebut masih bertempat disana. Perjalanan dari Phuket Bus terminal 2 ke terminal 1 memerlukan waktu kurang lebih 20 menit. Bus umum Phuket town-Patong ini berpenampakan menarik. Warnanya merah menyala dan kondisi bagian luar dan dalam bis juga masih sangat baik. Karena tarif yang dikenakan cukup murah, di dalam bis ini tidak ada AC tetapi tetap ada kipas angin. Beberapa saat setelah saya duduk, kondektur menagih uang sebesar 35 Baht untuk karcis bis. Ketika saya naik dari terminal 1, hanya ada 3 orang lainnya yang ikut naik, mungkin karena daerah di sekitar terminal 1 tersebut tidak terlalu ramai. Untuk itu, supir bis sempat ngetem selama 20 menit di salah satu area Phuket Town yang penuh keramaian. Bis pun seketika menjadi penuh dan ada beberapa orang yang beridiri karena tidak kebagian tempat duduk. Perjalanan dari Phuket Town ke Patong cukup lama, kurang lebih sekitar 30 menit. Ketika sudah sampai di area Patong, supir atau kondektur bis biasanya akan memberi tau. Bila anda stay di area yang dekat pantai, bis ini akan melewatinya sehingga anda bisa turun tepat di depan hostel atau hotel anda.
  7. Phuket, 10 - 14 December 2015 Awal sampai pertengahan Desember merupakan waktu yang tepat untuk mengunjungi Phuket karena musim hujan sudah berakhir di awal November dan kondisi laut cenderung tenang sehingga memungkinkan untuk menyeberang ke Phi Phi dan Phang Nga Bay dengan aman. Namun usahakan jangan pergi akhir Desember karena Phuket sudah memasuki high season, selain akomodasi yang mahal, kalau pantai, kafe, dan toko terlalu padat jadinya kurang nyaman juga. 2 minggu sebelum berangkat, kita sudah janjian dengan mas Warsono alias @Sononi Noni untuk menjadi tour guide kita sekaligus menyiapkan mobil agar kita keliling kota jadi gampang dan efisien, apalagi kita memang ngajak papa mertua untuk jalan dan kakinya sudah sakit untuk berjalan terlalu jauh. Overall, servis Sononi memuaskan dan kita rekomen untuk temen-temen yang mau ke Phuket karena selain dia memang asli orang Indo jadi ngobrolnya gampang dan asik, dia juga kenal dengan berbagai operator tur dan show jadi harga yang didapat bisa lebih murah jauh ketimbang langsung beli on the spot. Day 1 - Patong Kita tiba di bandara sudah jam 8 malam dan ruangan imigrasi sudah sangat padat dengan turis dari berbagai negara. Kerja para petugas agak lelet, bahkan mungkin lebih lama dari Indo, dan baru belakangan kita tau kalo ternyata di Thailand pun masih umum praktek sogok-menyogok, jadi kalau berani keluarin 100 baht, bisa disediakan pintu khusus biar lebih cepat haha. Setelah mengambil bagasi, kita segera keluar dan ketemu dengan Sononi di depan. Cuaca malam itu tidak bersahabat dan ternyata Phuket seharian diguyur hujan, tapi mending gitu daripada hujan pas kita ke Phi Phi haha malemnya kita menuju ke hotel dan lokasi airport ke kota cukup jauh sekitar 1 jam kurang dan karena perut agak keroncongan, kita minta untuk mampir makan dulu. Kita diajak ke restoran No 6 yang ada di Patong, rupanya resto ini memang rame dan terkenal, selain karena rasanya yang enak, harganya juga murah. Pad thai yang terkenal seperti kwetiau itu harganya sekitar 35rb-an, minuman rata-rata sekitar 25rb, dan ada beberapa makanan yang harganya 40rb-an. Hujan masih masih mengguyur Phuket namun bar, resto, dan sepanjang jalan Patong ini masih rame dipadati turis, sebagian mengenakan rain ponchos, semacam jas hujan, ada juga yang cuek dan santai saja berjalan di luar walaupun basah. Hotel yang kita pilih adalah Patong Mansion yang lokasinya cukup dekat dari restoran itu dan tiba disana sekitar jam 10 malam. Interior lobi hotel ini sederhana saja namun relatif bersih dan hotel ini masih tergolong baru, mulai beroperasi sejak 2 tahun lalu. Kamarnya termasuk besar dan extra bed yang kita pesan juga sudah diatur rapi di dalam. Setelah mandi, kita beristirahat karena besok jam 8 pagi kita akan mengawali tur Phuket ke Phi Phi Island.
  8. Day 1 Jakarta-Kuala Lumpur-Phuket Sampai di Phuket sudah malam, naik mini van airport ke Patong @Thb 180 di antar langsung ke hotel masing2. Nginap di Hotel House of Wing Chun Patong (2 malam = Rp 585.000). Karena tiba di hotel sudah malam, beli makan malam di 7-11 dekat hotel, nasi berserta lauk yg dihangatkan di oven. Day 2 Phuket city tour. Bangun agak siang, berhubung hotel tidak menyediakan sarapan, ke 7-11 lagi cari sarapan, sekalian tanya info ke hotel tentang tour, saya di kasih brosur suruh lihat dan pilih, kalau sudah pilih nanti mereka akan telepon tanya ke tour, lihat brosurnya saya rada bingung, ya sudahlah tanya petunjuk jalan ke pantai patong. Setelah sarapan, kami bermaksud jalan ke pantai. Dari hotel menuju pantai banyak kios yang menawarkan paket tour, tanya2 info pas ada yang sesuai selera yakni phuket town city tour Thb 2000 untuk ber3, berangkat jam 1 siang. Kami pun booking tour dan makan siang dulu, lalu dijemput travel dengan mobil van yang pesertanya belasan orang. Stop 1 : mobil travel membawa kami melalui pantai patong, karon, kata sampai di suatu view poin untuk melihat pemandangan pantai. Stop 2 : Big Buddha temple, lokasi dari vihara ini terletak di atas bukit, dari sini pemandangan pantai phuket terlihat sangat indah. Stop 3 : Wat Chalong temple yang merupakan vihara terbesar di phuket, di halaman vihara banyak penjual makanan. Stop 4 : Toko souvenir (cashew nut, madu, gem galeri), walau saya tidak suka belanja di toko souvenir yang diatur oleh tour, tapi stop over di toko souvenir di phuket tour ini cukup menyenangkan, waktu singgahnya tidak lama dan semua makanan boleh dicicip walau tidak beli, juga di gem galeri ada mini museum yg indah. Stop 5 : Phuket old town adalah daerah kota tua phuket dengan bangunan model sino portugis. Pulangnya kami minta didrop di JungCeylon mall di dekat hotel, makan KFC di sini, lalu jalan2 dan melihat ke supermarket di dalam mall. Day 3 Hari ini jalan kaki ke pantai patong menikmati pemandangan pantai, lalu check out hotel mau pindah ke phuket city. (soalnya kami mau extend hotelnya bilang full book dan lihat hotel kiri kanan harganya mahal) Minta hotel booking taxi ke CA residence di phuket city (Rp 345 ribu/malam). Setelah check in hotel, kami ke terminal bus 2 yang letaknya tidak terlalu jauh dari hotel untuk beli tiket bus ke Krabi. Kami beli tiket untuk besok (@ thb 140), lalu kami mampir ke super cheap market (seperti makro) di dekat terminal untuk melihat2. Lalu kembali ke hotel, makan malam cari di 7-11 dekat hotel. Kamar hotel ini cukup luas dan nyaman, di hotel ada swimming pool dan gym, cuma lokasi hotel yg agak jauh dari keramaian, jadi kami istirahat di hotel saja. Day 4 Phuket – Krabi Setelah check out hotel, kami minta tolong call taxi ke terminal bus 2, tapi kata orang hotel mahal soalnya taxinya datang dari luar, kami disarankan jalan kaki saja. Ya sudahlah tadinya malas soalnya mesti bawa koper. Begitu keluar dari hotel banyak mobil van yang mangkal di luar, kami ditawarin naik mobil, kami bilang cuma mau ke terminal bus2, akhirnya setelah nego harga Thb 150 kami naik mobil van belasan seat ke terminal. Perjalanan Krabi ke Phuket sekitar 3 jam, sepanjang jalan bus berhenti di beberapa tempat untuk mengambil paket dan penumpang. Dari terminal kami naik minivan (tuk tuk) minta di antar ke hotel @Thb 50, ini adalah transport umum berhubung tidak ada taxi, petugas terminal yang membantu kami meminta supir mengantar kami ke city hotel. Setelah check in City hotel (Rp 875.000/2malam) kami pun berjalan di sekitar hotel, kami ke patung kepiting yang tidak jauh dari hotel dan merupakan land mark kota krabi. Kami bersantai di sini cukup lama, di sini kami ditawari naik perahu berkeliling sungai (mangrove boat trip) ber3 thb 400 untuk perjalanan pp selama lebih kurang 1 jam, setelah dipertimbangkan bolehlah, soalnya kali ini lagi tidak berminat wisata ke pulau2 sekitar phuket dan krabi, naik perahu mengitar sungai juga lumayan deh bisa merasakan naik long tail boatnya. Kami naik ke daratan seberang yang berpasir dan ada goa serta monyet2, setelah berkeliling sebentar, perahu mengantar kami ke sebuah rumah/resto apung untuk melihat ikan, setelah itu kami kembali ke lokasi patung kepiting. Malam hari kami ke Vogue mall di dekat hotel juga ke pasar buah di seberang hotel, di krabi banyak resto halal karena banyak muslim di kota ini. Day 5 Ao Nang beach Naik mini van ke Ao Nang @thb 50 (sebelum sampai di pantai Ao Nang ada sebuah pantai yang bagus juga tapi kami tidak singgah hanya melihat dari mobil). Di pantai banyak long tail boat ke pulau2 sekitarnya, ada loket jual tiket dengan beberapa tujuan dan jadwal. Kami makan di resto di tepi pantai menikmati pemandangan pantai, lalu berjalan sepanjang pantai (air laut di pantai patong dan ao nang sedikit beda dengan di Indo, karena pasir pantai tidak lengket di kaki, mungkin kadar garamnya tidak tinggi) Di seberang pantai banyak toko2 yang menjual souvenir. Lalu naik angkot mini van kembali ke hotel, turun di wat kaeo korawaram dekat hotel Malamnya ngitar di sekitar hotel untuk shopping dan cari makanan thai. Day 6 Krabi-Kuala Lumpur Pesan airport transfer (thb 350) dari hotel, pagi2 ke bandara, di jalanan masih sepi, ada beberapa bhiksu yang pindata, kata supirnya setiap hari ada. Sampai di Klia 2, beli tiket bus ke melaka, tadinya ingin singgah beberapa jam sebelum ke singapura. Tapi sampai terminal bus melaka malas jalan, makan siang lalu beli tiket bus ke singapura. Total harga bus dr klia2 ke sin @ rm 50 Saat di imigrasi singapura, antrian lama sekali karena pemeriksaan yang ketat. Sampai di singapura sudah malam, makan dan istirahat di hotel. Day 7 Singapura-Jakarta Pagi check out hotel titip koper, keluar sarapan lalu naik mrt ke garden by the bay. Setelah selesai main di garden by the bay, jalan kaki ke marina sands naik mrt ke bugis, makan di bugis junction lalu ke bugis street untuk belanja. Pulang hotel ambil koper dan naik taxi ke airport.
  9. Tiket yang sudah setahun lalu dibeli akhirnya akan digunakan juga.. Segala persiapan untuk mengunjungi wilayah di sekitar Andaman sudah disusun dari 3 bulan sebelum keberangkatan. Dan sayangnya, perjalanan kali ini harus dilakukan sendiri. Hwiih.. My dream 2 years ago became true, being a solo traveller. Oke ini adalah gambaran perjalanan saya untuk solo trip kali ini, 1. Kamis, 05 May 2016 : Bandung - Kuala Lumpur (Batal) 2. Kamis, 05 May 2016 : Kuala Lumpur - Langkawi (Batal) 3. Sabtu, 07 May 2016 : Langkawi - Penang (Batal) 4. Sabtu, 07 May 2016 : Penang - Kuala Lumpur (Batal) 5. Sabtu, 07 May 2016 : Jakarta - Kuala Lumpur 6. Sabtu, 07 May 2016 : Kuala Lumpur - Phuket 7. Selasa, 10 May 2016 : Phuket - Kuala Lumpur 8. Rabu, 11 May 2016 : Kuala Lumpur - Jakarta Hmm... Banyak yang tiket untuk perjalanan kali ini, ini semua karena promo air asia. Dan karena awalnya kami hanya berencana berkunjung ke Langkawi & KL, tapi di tengah perjalanan muncullah ide untuk melanjutkan tiket ke Phuket. Tapiiiii... berhubung bertepatan dengan libur panjang dan saya harus berusaha dari Jakarta ke Bandung dengan kondisi tol yang stuck, maka perjalanan ke Langkawi sukses batal. Tapi saya tetap melanjutkan perjalanan ke Phuket & Kuala Lumpur dengan membeli tiket yang baru. 1. Kamis, 05 May 2016 .. Bandung - Kuala Lumpur - Langkawi Yaaa.. karena missed dengan jadwal booking travel dari Jakarta - Bandung, akhirnya saya dapat travel pk 04.45, yang ternyata baru jalan pk 05.00. Tepat di KM 4 mobil kami terhenti lumayan lama karena ada truck isi bawaannya terhambur di jalanan. Dan keadaan tidak berakhir bahkan sampai kami sampai di sekitaran wilayah Karawang, dan itu artinya pesawat yang harusnya saya tumpangi sudah take off ke Kuala Lumpur. 7 Jam dalam perjalanan Jakarta - Bandung benar-benar menjadi percuma, karena saya pun tidak bisa pindah flight, karena seluruh jadwal penerbangan penuh sampai dengan hari Jumat sore. Akhirnya saya kembali ke Jakarta dengan hati yang sangat kecewa. 2. Sabtu, 07 May 2016 .. Jakarta - Kuala Lumpur - Phuket Akhirnya saya membeli tiket baru dari Jakarta menuju Kuala Lumpur, karena tiket Kuala Lumpur - Phuket sudah saya siapkan. Perjalanan kali ini berlangsung tanpa halangan. Dan akhirnya sukses mendarat di KLIA (Lion Air), lalu saya naik KL Express ke KLIA 2 (Air Asia) dan sorenya sampai di Phuket Int Airport. Dari Airport saya akan menuju ke daerah Patong dimana saya sudah memesan hotel di daerah sana. Tidak perlu khawatir bagi para solo traveler, dari airport ada mini van yang isinya kurang lebih 10 org untuk menuju ke area Patong, cukup membayar 180Bath (Flat rate), ditengah jalan kami berhenti di kantor operator bus untuk ditanyai mengenai tujuan kita, agar sie driver dapat langsung menghantar kita menuju ke tempat tujuan. Perjalanan cukup jauh dari airport ke daerah Patong, sekitar 1.5 jam kemudian saya sudah tiba di jalan hotel saya. Saya menginap di Casa Jip Hotel, tempatnya sangat bersih, ruangan luas, dekat dengan Jungceylon Mall. Dan malam ini saya habiskan untuk berjalan disekitaran hotel, melihat Bangla Road yang suasananya seperti di Bali, dengan berbagai bar dan kafe full dengan musik hingar bingar dan juga atraksi-atraksi dewasa. Jangan khawatir apabila kita belum memesan paket trip, sepanjang jalan terdapat berbagai macam toko yang menawarkan paket-paket trip. Dan karena saya besok akan menyebrang ke Phi Phi Island, maka saya mencari informasi mengenai ferry dan jasa penjemputan van, yang pada akhirnya dapat dengan harga 700 Bath (masi agak mahal..!). Malam semakin larut dan saya berusaha mencari Banzaan Market, yang setelah saya bolak - balik ternyata letaknya tepaaaaaat dibelakang Jungceylon Mall (fiiiuh...!!!). Malam itu saya menikmati manggo sticky rice (50 Bath) dan Pad Thai (30 Bath) plus coconut ice cream (60 Bath). Pulang dengan perut super kenyang, waktu nya untuk beres-beres dan beristirahat. 3. Minggu, 08 May 2016 .. Phuket - Phi Phi Island Jam 7.15 saya sudah duduk manis di hotel bersama dengan 3 orang turis lainnya menunggu van yang akan menjemput kami menuju Rassada Pier. 5 Menit kemudian akhirnya kami dijemput dan dengan segera kami menuju Rassada Pier yang letaknya lumayan jauh kurang lebih 1 jam perjalanan dari area Patong. Kami naik Ferry yang cukup besar dan penuh dengan pengunjung hari itu. Sekitar 2 jam kemudian akhirnya kami sampai di Tonsai Pier, sebelum memasuki area pulau kami harus membayar retribusi sebesar 20 Bath. Selama di Phi Phi Island saya akan tinggal di Phi Phi Cozy Seafront. Hotel yang saya pilih sangat susah dicari, karena ternyata letaknya di balik Tonsai Pier dan letaknya sudah diujung pulau. Dengan backpack 65 lt yang saya bawa, perjalanan mencari dan kesasar amat sangat membuat stress. Dan sayangnya semenjak saya datang sampai check out, saya tidak pernah terhubung dengan wifi. Yaaah.. walaupun pemandangan dari sekitaran hotel sangat bagus, tapi untuk letak dan fasilitas, saya rasa ada banyak tempat di sekitaran Phi Phi yang bisa menawarkan dengan harga yang lumayan. Jangan khawatir apabila kita datang tanpa memiliki hotel, disana banyak sekali pilihan untuk berbagai pilihan fasilitas dan area. Setelah saya meletakkan seluruh barang-barang bawaan, waktunya untuk mencari paket tour untuk mengunjungi Maya Bay. Jangan juga khawatir, di Phi Phi Island ini ada banyak sekali operator tour, tempat makan, gift shop dan mini market. Akhirnya saya mengambil paket tour seharga 300 Bath untuk half day trip yang dimulai dari Pk 14.00 - 18.30. Bersamaan dengan turis lainnya kami mengunjungi Maya Bay yang untuk masuk kedalamnya kami harus membayar 200 Bath (tidak termasuk harga paket), lalu mengunjungi monkey bay, pirates bay dan menikmati sunset. Malam nya saya menghabiskan waktu berjalan di sekitaran Loh Dalum By menikmati sunset yang baru indah-indahnya sekitar pk 18.30, lalu mencari makan malam di restoran yang memiliki wifi sambil memesan chicken fried rice dan Thai tea (-/+ 175 Bath). Kalau kita makan di restoran yang tidak memiliki wifi, makanan nya jauh lebih murah kurang lebih sekitar 60 Bath dengan harga juice buah segar -/+ 40 Bath. Malam belum selesai ternyata di pulau ini, hiruk pikuk dentuman suara dan tawa dari para turis masi mewarnai malam di sekitaran Loh Dalum Bay yang memiliki banyak kafe-kafe. 4. Senin, 09 May 2016 .. Phi Phi Island - Patong Bangun pagi-pagi sekitaran jam 7 pagi, saya memutuskan untuk mengunjungi Phi Phi View Point yang ternyata perlu usaha yang luar biasa karena harus menaiki tangga hampir 3 KM untuk sampai ke titik teratas, sebaiknya beli minum untuk bekal di perjalanan. Walaupun tidak perlu khawatir karena di atas akan ada warung yang menawarkan banyak pilihan makanan dan minuman. Owya, sebaiknya mengunjungi Phi Phi View Point ini pagi-pagi, karena masi sangat sepi. Jadi kita punya kesempatan seluas-luasnya untuk berselfie ria. Siangnya, saya memutuskan kembali ke area Patong, dengan ferry dari Tonsai Pier. Sesampainya di Rassada Pier sudah ada supr-supir van yang membawa nama hotel, dan karena saya memesan untuk antar - jemput maka saya tinggal menghampiri supirnya dan melihat nama saya di list mereka. Maka akhirnya saya kembali ke Patong dan tinggal di Red Planet Hotel, kali ini hotel yang saya pesan terletak sebelum Jungceylon Mall, tapi dekat dengan Patong Beach. Setelah meletakkan barang-barang, saya dengan sesegera mungkin menuju pantai. Karena saat itu sudah pukul 6 sore, artinya saya hanya memiliki 30 menit untuk menikmati sunset di Patong. Pantai Patong ini panjaaaang sekali, dan berpasir putih. Banyak hal yang bisa dilakukan disekitar sini, water sport, berenang di laut atau hanya seperti saya menikmati hilir mudik orang sambil menikmati hangatnya matahari yang akan tenggelam. Malamnya kembali ke area Jungceylon Mall untuk mencari informasi mengenai bus untuk ke airport, tapi akhirnya harus pulang dengan tangan kosong, karena tidak ada satu pun orang yang mengerti tentang ini. Yah walaupun katanya ada bus di sekitar belakang jungceylon, ato bahkan ticket counter di depan sbux jungceylon. Yah intinya saya tidak ketemu itu semua. 5. Selasa, 10 May 2016 .. Phuket - Kuala Lumpur Pagi-pagi kembali saya bangun untuk ke pantai, menikmati indah dan bersihnya pantai Patong. Pagi ini sekitaran pantai banyak diisi dengan aktivitas orang untuk berolahraga. Tidak lama menghabiskan waktu di sekitaran sini, akhirnya saya kembali ke hotel dan berkemas. Sambil coba bertanya ke teman-teman yang baru saja pulang dari Phuket, diusulkan untuk menuju ke Phuket Town, dengan menaiki Songteuw dari depan Patong Beach. Sampai jam 11 kurang bus yang saya tunggu tidak kunjung datang, akhirnya saya mencoba bertanya pada supir taxi meter, yang akhirnya disepakati 450 Bath untuk menuju ke airport. Kurang lebih 1 jam-an saya sampai di Phuket Int Airport, disebelah bangunan yang saya masuki sepertinya sedang bersiap gedung airport yang baru, yang lebih megah dari bangunan yang ada sekarang. Yah saya rasa sudah sepantasnya mereka berbenah, karena ada banyak sekali turis dari mancanegara yang berkunjung ke daerah itu. Perjalanan hampir 2 jam dengan Air Asia akhirnya menghantar saya untuk bisa sampai ke Kuala Lumpur. Saya memutuskan untuk naik sky bus dari KLIA 2 ke KL Sentral, sambil menuju ke level 1 saya menuju ticket counter dan membayar 11 RMY. Dan kali ini saya akan menginap di sekitaran Bukit Bintang, Hotel Melange adalah hotel pilihan saya yang letaknya sangat dekat dengan pusat makanan malam JL. Alor. Naik monorail saya harus menuju area yang berbeda dengan area KTM, wlpn masi di sekitaran Nu Sentral Mall, saya harus membayara 2.60 RMY untuk menuju ke stasiun Air Asia Bukit Bintang. Setelah meletakkan barang bawaan saya, saya langsung berkeliling ke sekitaran Bukit Bintang melihat-lihat area mall, seperti Sungei Wang, Lot 10, Fahrenheit dan Pavilion. Lalu saya menuju ke Suria KLCC untuk melihat twin tower. Akses ke Twin Tower bisa melalui jembatan di dalam mall Pavilion, jembatan khusus ini cukuuuuuup panjang, saya butuh waktu sekitar 30 menit untuk sampai ke Suria KLCC. Malam itu menikmati pertunjukan air mancur yang warna-warni dan tentunya sang Twin Tower yang berdiri tegak. 6. Rabu, 11 May 2016 - Kuala Lumpur - Jakarta Hari terakhir saya bersolo traveling, dan karena sudah melalui perjalanan yang cukup melelahkan. Hari ini sebelum saya kembali ke Indonesia, saya memutuskan hanya akan mengunjungi Batu Cave. Dari KL Sentral saya terlebih dahulu menitipkan barang saya di loker yang letaknya ada di bagian pojok, dengan deretan-deretan loker berbagai ukuran, akhirnya saya memasukkan backpack 65 lt saya ke loker dengan membayar 20 RMY. Lalu membeli tiket KTM sebesar 3 RMY untuk menuju Batu Caves. Batu Cave adalah stasiun terkahir, jadi jangan khawatir kita akan kelewatan stasiun. Setelah turun, maka kita akan menemui area yang luas yang berisikan kuil-kuil. Dan tentunya beratus anak tangga yang perlu dinaiki untuk menuju kuil teratas. Akhirnya setelah puas explore Batu Cave maka saya kembali ke KL Sentral dan dengan sky bus akhirnya saya kembali ke airport untuk menunggu penerbangan saya kembali ke Indonesia. Sekalipun banyak hal yang perlu diperhatiakn, tapi ternyata bersolo trip itu cukup membuat ketagihan. Walaupun tetap harus memperhatikan daerah yang kita kunjungi. Esp kalau anda adalah seorang perempuan. I'm not lucky, coz I'm blessed -Pingkan- IG @lets.go.again_pink
  10. Yak, akhirnya weekend juga (disempet2in deh bikin field report) Hi! Gw baru balik dari Thailand 2 minggu lalu nii... Dan terus terang dari sekian tempat jauh yang sudah gw jabanin, Thailand ini justru negara ASEAN pertama gw (what a shame! malu2in anggota ASEAN aje lu pi! ) Awalnya nekat pengen berangkat sendiri suatu hari nanti (semua orang yg gw kenal udah pernah ke sana), eh ada temen kuliah pas dia nemenin ke GATF Oktober lalu yang nyeletuk "Ke Bangkok aja yuk!" (mungkin maksudnya menghibur gw yg waktu itu belum juga dapet tiket ke Hong Kong). Lha, diajakin begituan mah gw kagak bisa nolak (kayak emak gw kalo diajakin ke mall pas midnight sale).. nggak pake babibu, kita langsung buka laptop, cari tiket paling murah ke Bangkok tanggal berapa aja deh yg penting Januari, dan dapet deh berangkat tanggal 12 Jan, balik 17-nya pake Air Asia Yah, orang2 mah mungkin udah bosen bolak balik ke Bangkok, tapi ga papa ya gw tetep bikin field report (kan gw baru pertama kali ini ke sana ) DAY 1 (12 Jan 2017) Gw sama temen gw (sebutlah namanya si Ocie), harusnya berangkat dari Bandara Soetta Terminal 2F jam 16.00, tapi berhubung kita udah excited jadi kepagian nyampe sana. Kita makan dulu lah, jajan dulu lah, keliling2 aja pokoknya (setelah check-in dan lewat imigrasi tentunya). Gw ampe nyalahin si Ocie, "Gara2 lu, gw jadi jajan ni!" setelah gw keluar 18rebu buat beli Beard Papa di dalem bandara karena ikut2an ni bocah. Trus kelamaan ngobrol sambil makan tu kue soes-nya Beard Papa (kita udah di depan gate-nya!), kita ampe nggak nyadar kalo udah ada panggilan boarding dari tadi. Kita langsung masuk deh, dan abis ngasih boarding pass gw ke toilet dulu (gw pikir masih lama dooong, itu masih setengah 4 lebih)...lah abis keluar dari toilet ada mas2 petugas AA-nya udah nenteng tas gw sambil teriak, "Ayok mba, buruan..tinggal mba-nya!" Jeng jeeeng, kita berdua langsung lari ke bawah. Di bawah, bus yang harusnya nganter kita ke pesawat udah jalan, tapi untungnya belum jauh trus dipanggil lagi sama petugas yg di situ...mundur deh diaa Langsung kita dipelototin satu bus (iya maap, saya memang salah...) Yak, kita masuk juga di dalem pesawat. Tapi ternyataaa, seat kita paling belakang (bener2 belakang banget, pas depan lavatory-nya), mana gw sama si Ocie jadi beda kolom (gw di D, Ocie di C)...dang! Yasudahlah... Sampe mba-nya keliling buat ngitung penumpang, sebelah gw masih kosong (E kosong, F isi). Gw langsung nanya mas2 yg duduk di F, dia lagi nunggu temennya ato nggak, karena menurut dia di kursi E itu kosong, gw ajak si Ocie pindah (daripada dia jadi obat nyamuk-nya love bird yang duduk di seat A & B ) Basa basi busuk gitu deh gw sama si mas2 seat F, yang ternyata anak JJ-er juga..summon dulu ah @enda28 (moga2 nggak salah panggil, agak2 budeg waktu itu di pesawat). Kita sharing pengalaman kena turbulence yang lumayan kenceng waktu itu (mana kerasa banget pulak duduk di ekor begitu), beneran bikin jantungan ampe mau nangis gw Anyway, kita mendarat di Don Mueang dengan selamat (dan cenderung mulus banget, entah memang karena pilot-nya yang jago ato aspal runway-nya yang alus) Alhamdulillah... Dari Don Mueang, gw udah males mikir, jadinya kita pesen Uber aja yang langsung nyampe guest house. Pake Uber kita kena 350 Baht, sama toll 70 Baht, total 420 Baht dibayar tunai sampai ke guest house kita di deket kawasan Khaosan Road, namanya A&A Guest House, bisa di-cek di mari: https://goo.gl/maps/Gq4qdzGVTsk A&A Guest House ini kita pesen lewat Agoda, dan kita pilih karena deket banget dari Phra Arthit Pier (yang bakal jadi andalan kita esok harinya) dan deket Khaosan Road (buat yg mau jedag jedug di sana :P) *kalo ada yang bertanya2, gw udah nulis ngalor ngidul wetan kulon ga genah gini tapi belum ada foto-nya, nanti ada penjelasan di hari terakhir* DAY 2 (13 Jan 2017) Pagi2 kita bangun jam 8, sarapan dari yang disediakan guest house (meskipun akhirnya cuma kita makan roti tawar sama telur-nya karena yang lain cuma ada ham, itupun ada bapak2 yang ngasih tau karena kayaknya liat si Ocie yang pake hijab ). Kita makan cepet2, udah gatel ni kaki! Our first stop is Ananta Samakhom Kita ke sana (lagi2 pake Uber, gw lagi masih males mikir bus), dengan ongkos 64.5 Baht, tapi supir Uber-nya baik banget kita kasih 100 Baht dibalikin 40 Baht Nyampe Ananta Samakhom, gerbangnya belum buka (kita kepagian), jadi sambil nunggu kita liat rombongan turis2 pada sibuk pake saroong. Katanya memang aturan masuk ke sana harus pake rok. Untung gw udah siap bawa kain pantai ala ala Bali gitu, gw pake aja ikut2an yang lain (si Ocie udah prepare pake rok). Jam 10.00 gerbang dibuka, kita lewat security, dicek tas-nya trus boleh masuk deeh dan melongo ngeliat bangunan Throne Hall-nya. Gak lupa ambil kamera trus cekrek cekrek sampe ngga nyadar kalo diliatin satpam. Trus kita disamperin, ditanyain tiketnya mana. Kita bingung, dan balik nanya belinya di mana. Dia nunjuk bangunan di belakang kita, suruh beli tiket dulu sama naruh tas di situ. Siap! Setelah beli tiket seharga 150 Baht, kita harus pakai rok (yg mana sudah kita laksakan--mba-nya sampe berdiri dari loker gitu, meriksa kita udah beneran pake rok) dan disuruh naruh tas di loker. Semua harus ditaruh situ; HP, minuman, makan, kamera, bawa diri aja pokoknya. Lha kalo mau foto2 gimana? Hahaha, emang ga boleh ambil foto di situ ternyata Tapi gw sempet ambil beberapa foto Throne Hall-nya sebelum si bapak satpam negur (dan untungnya dia ga minta kita hapus fotonya) Kita keluar loket tiket, antrian masuk Throne Hall udah panjang dan dipisah antara antrian cowo sama cewe. Gw lho sempet bertanya2, ke mana yaa bule2 yg kita lat sepanjang jalan pas di Khaosan Road? Di sini blassss ga ada bule, turisnya Asia semua. Pas lagi asik ngobrol di tengah antrian, tiba2 ada mas2 petugasnya buka tali antrian dan nyuruh kita ikutin dia. Gw pikir dia bikin antrian baru karena antriannya udah panjang banget, tapi ternyata ga ada yg ngikutin kita di belakang (talinya dipasang lagi). Jadiiii, ternyata cuma kita berdua yang disuruh masuk duluan. Jujur gw gatau alasannya, gw sama si Ocie bingung. Spekulasi kita si, karena kita bukan orang2 yang ikut tour, jadi ga punya rombongan. Tapi darimana mas-nya tau ya kita bukan peserta tour?? Setelah dikasih peralatan audio guidance, setengah jam aja kita di dalam Throne Hall yang dibuat jadi museum ini. Sebenernya di dalam kita bikin terkagum-kagum, tapi karena nggak boleh foto-foto yasudah apa daya cuma liat-liat terus pindah tempat. Pas kita sampai di luar..ebusettttt rame banget, semua jalan aspal di depan Throne Hall udah sesak manusia. Satpam yang tadi negur kita kewalahan niupin peluit ke turis-turis yang bandel duduk dan foto-foto di atas rumput Ambil tas dan segala macam, kita langsung keluar dan pesen Uber (lagi) buat ke Phra Arthit Pier, karena kita bakal lanjut ke Grand Palace. Sejujurnya gw excited mau naik express boat ini, makanya gw setengah lari waktu masuk dermaga Phra Arthit. Di depan ada meja tempat petugasnya jual tiket—yang mana setelah gw melihat beberapa dermaga, cara mereka jual tiket beda-beda. Di Phra Arthit ini ada mas2 yang jual tiket untuk boat dengan bendera orange, di sebelahnya ada mba2 yang jual untuk boat dengan bendera biru. Dua-duanya lewat dermaga Ta Chang (dermaga terdekat dari Grand Palace), tapi orange flag harganya 15 Baht, sedangkan yang biru 40 Baht (karena dia tourist boat), jadi kita beli yang orange aja. Abis beli tiket kita foto-foto dulu deh nunggu si perahu datang. Ini si eneng Ocie (jomblo lhooo) : Setelah berdiri beberapa belas menit di perahu, akhirnya kita sampai di Tachang. Keluar dermaga Tachang, gw ngiler liat buah-buahan potong yang dijual sepanjang jalan menuju Grand Palace. Sampai di Grand Palace udah tengah hari, makannya udah penuh orang. Di sinilah kita mulai bingung, main attraction-nya di sebelah mana, beli tiket di mana, yang sebelah sini ngantri apa, sebelah sana ngantri apa, di sono rame apaan. Dengan pede-nya kita ikut-ikutan antrian (kita pikir mereka antri tiket), sampai lima menit kemudian ada satpam (lagi-lagi satpam) nyamperin kita trus nanya kita lagi ngapain di situ. Akhirnya baru gw nanya, emang beli tiketnya di mana. Si satpam nunjuk suruh masuk lewat jalur tali gitu buat diperiksa tas-nya dan loketnya masih jauh ke dalam lagi. “Ooooooh…” cuma itu respon gw sama Ocie sambil ngeloyor pergi dan nyengir2 karena semua orang ngeliatin kita Dan yang tadi antrian apa juga masih jadi misteri sampai saat ini. Kemudian kita beli tiket 500 Baht per orang, mahal kalau menurut gw, tapi ternyata itu termasuk tiket untuk Ananta Samakhom Throne Hall. Gw sama Ocie nangis, tau gitu ke Grand Palace duluuuuu (lumayan ngirit 150 Baht) Yasuda…tadinya gw pun sempet tegang, karena dari yg gw baca-baca sebelumnya, kalau masuk Grand Palace juga harus berpakaian sopan. Gw si waktu itu pake jeans, dan sebenrnya udah siap kain Bali yang tadi. Dan pas kita di pintu masuk ada ibu-ibu lagi nego sama petugasnya pake bahasa Mandarin, karena nggak boleh masuk selama dia masih celana yoga. Waduh, pikir gw… Tapi ternyata gw boleh2 aja masuk pake jeans, model hipster pula. Kita mulai pakai sunglasses saking panasnya waktu muter-muter di dalam kawasan Grand Palace, sambil terpesona sama detail bangunan-bangunannya. Ada beberapa bangunan yang bisa kita masuki dengan melepas alas kaki. Nah, di dalam Grand Palace ini kita lumayan lama, karena areanya lumayan besar. Setelah dari Grand Palace, kita lanjut ke Wat Pho. Sempet nyasar dan salah arah waktu jalan kaki ke Wat Pho, akhirnya kita nyampe juga dan bayar 100 Baht untuk tiket masuknya. Walaupun setelah muter-muter nyari2 si Reclining Buddha yang legendaris itu, kita sadar kalau kita masuk dari pintu belakang Wat Pho. Keluar dari Wat Pho, kita nyebrang ke Wat Arun lewat dermaga Ta Thien yang nggak jauh dari pintu keluar (bayar 4 Baht). Sebelum nyebrang, gw sempet jajan Coconut Ice Cream dulu (udah ga tahan sama panasnya Bangkok), yang mana penjualnya bisa Bahasa, meskipun cuma sekedar “Kelapa Ice Cream” dan “Pakai kacang? Pakai cokelat?” Tapi kita ga langsung masuk ke dalam Wat Arun. Sebelumnya berangkat kita emang udah cari-cari masjid dekat Wat Arun, jadi kita bablas aja cari masjid buat sholat. Lumayan jauh sih lokasinya. Dari pintu Wat Arun kita masih lurus terus, jalan kaki ngelewatin sekolah, rumah penduduk, ketemu rombongan biksu, di pengkolan menuju jalan besar kita pun ngiler liat warung makan kayak di Indonesia yang jualan ayam sama lele goreng tapi lele gorengnya mereka segedhe lengan gw. Masih jalan sampe di bawah flyover, masjidnya belum keliatan, kita pede aja ikutin google map, sampe lewatin kuburan muslim yang ternyata pintu belakangnya masjid itu Selesai sholat, kita balik lagi ke Wat Arun. Sayangnya, bangunan-bangunan di Wat Arun ini banyak yang masih direnovasi, jadi nggak banyak yang bisa kita lihat. Gak sampai setengah jam, kita memutuskan nyebrang balik untuk ke Nagaphirom Park, kemudian ke Asiatique. Tapi sepanjang jalan dari dermaga Ta Thien ke Tachang kita ga nemu si Nagaphirom Park (ada yang salah?), akhirnya kita langsung lanjut ke Asiatique. Untuk ke Asiatique kita naik boat dari Tachang ke Sathorn, kali ini kita naik yang blue flag dengan membayar 40 Baht (agak jauh, untungnya kita dapat tempat duduk). Jam 5 kita sampai di Sathorn, untuk lanjut naik free shuttle boat ke Asiatique (gratis). Asiatique ini modelnya kayak mall outdoor gitu. Dan berhubung dari pagi kita belum makan apa-apa (beneran, gw cuma minum sama makan coconut ice cream doang abis keluar dari guest house ), kita memutuskan makan di KFC—iyaaa, jauh2 ke Bangkok makannya KFC lagi Perut kenyang, tenaga udah diisi ulang, kita lanjut keliling Asiatique. Tadinya gw maksa Ocie buat nemenin gw naik ferrish wheel, tapi gw pun undur diri karena ternyata mahal (sekitar 600 Baht kalo nggak salah). Yasudah kita window shopping aja di dalam Asiatique, sambil sesekali jajan. Kita memang ga berniat beli apa-apa di sini, karena harganya tergolong mahal. Sampai kita memutuskan buat pulang pukul setengah 8 malam. Tadinya mau naik bus, tapi waktu liat dermaga ternyata masih ada antrian free shuttle boat, berarti masih ada boat untuk ke Sathorn. Sayangnya, sampai di Sathorn petugasnya bilang boat yang lain cuma beroperasi sampai jam 7. Jadi kita naik bus nomor 15 dari depan Hotel Silom (dekat dermaga) dan turun di dekat Khaosan Road. Bus ini agak muter-muter, kita bahkan melewati kawasan Siam. Tapi bus di Bangkok ini nggak ngetem kayak di Jakarta, mereka berhenti nggak sampai semenit di tiap halte, dan yang bikin kita bingung waktu mau bayar berapa dan ke siapa…ternyata gratis! Yak, sempat melewati riuhnya Khaosan Road, foto-foto, dan jajan buah-buahannya, kita pun sampai di guest house dengan kaki nyut2an. DAY 3 (14 Jan 2017) Di hari berikutnya kita cuma mau ke Chatuchak Market dan Madame Tussauds. Sebelum pergi (kita nggak ambil sarapannya), kita check out sekalian titip luggage sama petugas guest house-nya. Bapak petugasnya kemudian nanya, kita abis ini mau ke mana. Setelah gw jawab mau ke Phuket, dia nawarin shuttle seharga 150 Baht per orang ke bandara Don Mueang (diitung2, dari pada naik Uber lagi modal 420 Baht, kita iyain aja). Setelah bayar dan dikasih kwitansi sebagai tiket shuttle, si bapak bilang, sebelum jam 4 udah di sini ya (karena pesawat kita jam 6, dan kita sudah check in online). Kita berdua menangguk mantap. Kita berangkat lagi dari Phra Arthit ke dermaga Sathorn naik orange flag (bayar lagi 15 Baht), dari dermaga Sathorn kita jalan kaki (sekitar 20meter) ke BTS Saphan Taksin. Di Saphan Taksin kita beli One Day Pass, dan melengang masuk ke dalam peron. Karena kita akan menuju Chatuchack Market yang letaknya dekat dengan stasiun Mo Chit, pertama-tama kita naik BTS Silom Line ke National Stadium, turun di stasiun Siam untuk pindah jalur ke Sukhumvit Line dan berhenti di Mochit. Inilah kenapa gw beli One Day Pass, gw males ngitung berapa ongkos dari mana ke mana. Di Chatuchak, gw langsung buka peta pasarnya, langsung menuju ke tempat makanan dan tempat oleh2. Pertama, kita beli mango sticky rice seharga 50 Baht, kita makan sambil duduk di depan toko yang belum buka. Setelah perut isi, kita lanjut cari oleh-oleh di pasar yang super gedhe ini; dompet kecil2, kaos, buah kering, apa aja deh Jam 11 siang kita kembali ke stasiun Mo Chit (kita jalan melawan arah, orang2 baru mulai berdatangan, kita udah nenteng kresek belanjaan). Dari stasiun Mo Chit, kita naik Sukhumvit Line ke arah Bearing turun di Siam. Dari stasiun Siam, kita keluar di dalam Siam Center, kemudian nyebrang ke Siam Discovery, tempat museum Madame Tussauds di lantai 6. Sebelumnya kita udah beli tiket Madame Tussauds ini lewat online (harganya 645 Baht beli di http://www.hotels2thailand.com), jadi tinggal tuker print out email-nya dengan tiket asli di loket. Ternyata kita dapat tiket Ice Age Show juga. Di dalam Madame Tussauds, yang bikin gw menjerit bahagia adalah waktu ketemu patungnya Hannibal Lecter dari sekian banyak patung lilin lainnya (oke, gw tau Hannibal tokoh antagonis, tapi…sudahlah, judge me if you want). Setelah puas foto-foto, kita lanjut nonton 4D Ice Age Show. Mirip dengan 4D Show-nya One Piece Tower di Tokyo. Kalau One Piece Tower efeknya angin sama air, Ice Age ini efek 4D ada di kursinya dan ada semburan salju (entah salju beneran atau bukan). Seru kok! Keluar dari Siam Discovery, kita cari masjid lagi. Kali ini masjidnya di kawasan Ratchathewi. Kita nemu namanya Masjid Darul ‘Aman, yang ternyata di sekitarnya banyak tempat makan halal. Jadi, setelah sholat, kita masuk ke salah satunya, kemudian pesan Pad Thai dan Tom Yum untuk makan siang. Selesai makan udah hampir jam 3 aja. Kita pikir waktu kita cukup untuk balik ke guest house. Dari stasiun Ratchathewi kita naik BTS ke Saphan Taksin, dari stasiun Saphan Taksin, kita jalan ke dermaga Sathorn untuk naik boat kembali ke Phra Arthit. Di boat ini kita udah mulai gelisah. Hampir jam 4! Kita sampai di Phra Arthit jam 4 kurang lima menit. Turun dari boat, kita berdua lari kayak dikejar setan. Sampai di belokan setelah gang dari Phra Arthit ke guest house kita udah liat bapak yang tadi nawarin kita shuttle udah di tengah jalan dengan tangan di pinggang nungguin kita. Kita langsung pucet waktu dia bilang shuttle-nya udah berangkat. Tapi setelah kita ambil luggage yang kita titipkan, ternyata dia nelpon driver shuttle-nya buat balik lagi. Aduuuh, si bapak ini baik banget gak pake marahin kita pula, gimanapun kita yang salah dan dia tetep ramah Daaaan, ketebak dooong, waktu masuk ke dalam shuttle kita lagi-lagi dipelototin satu mobil… Dan dengan nggak tau dirinya, kita berdua langsung teler, karena kecapekan lari-lari kita tidur sepanjang jalan ke bandara diiringi lagu Wonderful Tonight-nya Eric Clapton yang disetel bapak supir. Hampir sejam kemudian kita bangun dan sampai di bandara Don Mueang, siap2 menuju Phuket!! TO BE CONTINUE...
  11. Hasdevi Agrippina Dradjat

    Itinerary Mengelilingi Phuket, Thailand, Selama 3 Hari 2 Malam

    Mengunjungi Thailand belum lengkap rasanya jika kamu belum mengujungi Bangkok atau Chiang Mai. Tapi, tahukah kamu bahwa sebenarnya negeri gajah putih ini memiliki kota-kota dengan pesona wisata lainnya yang sayang untuk kamu lewatkan? Nah, kali ini kita akan membahas mengenai Kota Phuket. Phuket adalah sebuah kota yang terletak di provinsi bagian selatan Thailand. Provinsi ini memiliki kepulauan terbanyak di Thailand yang tentunya dapat kamu nikmati pemandangan dan pesona wisatanya. Kota Phuket terletak di sekitar pesisir barat Thailand, yaitu di Laut Andaman. Provinsi Phuket sendiri memiliki luas sekitar 576 kilometer persegi. Selain itu, wisata merupakan daya tarik utama serta sumber pendapatan tertinggi yang dimiliki oleh Phuket. Penasaran dan ingin segera menjelajahi Phuket? Berikut ini kita akan membahasnya dalam itinerary mengelilingi Phuket, Thailand selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Phuket Memasuki Phuket Melalui Phuket International Airport via http://www.thephuketnews.com/photo/listing/1346568839_4226.jpg Rute terbaik untuk memasuki Phuket adalah dengan menggunakan pesawat. Saat ini, terdapat banyak maskapai penerbangan dengan rute Jakarta-Phuket yang akan membawamu menuju ke Phuket. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin menempuh perjalanan Jakarta menuju Phuket adalah sekitar 2.100 THB hingga 5.000 THB atau sekitar Rp 833.000,00 hingga 1.984.000,00 per sekali jalan. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama sekitar 2 jam 50 menit. Sesampainya di Phuket, kamu akan tiba di Phuket International Airport. Selanjutnya, untuk mencapai pusat kota Phuket, kamu dapat menaiki airport bus Phuket dengan waktu tempuh sekitar 50 menit. Memilih Penginapan di Phuket Setelah menentukan tiket pesawat serta jadwal penerbangan terbaik, sekarang waktunya kamu untuk mempersiapkan akomodasi selama kamu berada di Phuket. Tentunya, kamu dapat memilih untuk berada di penginapan yang bisa kamu sesuaikan dengan budget, jadwal liburan serta partner traveling-mu. Sebagai salah satu rekomendasi, kamu dapat menginap di penginapan sekitar Pantai Kata. Area ini tergolong lebih tenang jika dibandingkan dengan Pantai Patong. Di tempat ini, kamu dapat menemukan banyak pilihan bar dan restoran. Memilih Penginapan di Sekitar Pantai Kata via http://www.thailandforum.org/wp-content/uploads/2013/11/kata-beach.jpg Kamu dapat memilih untuk menginap di hostel, resort hotel serta hotel. Jika kamu menginap di hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis mixed dormitory seharga Rp 362.000,00 atau sekitar 913 THB per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah free wifi, AC, shared toilet serta shared bathroom. Selain memilih untuk menginap di hostel, kamu dapat juga memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house. Jika memilih untuk menginap di penginapan berjenis resort hotel, kamu dapat memilih untuk menginap di kamar berjenis standard room dengan harga sekitar Rp 211.000,00 per malam. Harga tersebut setara dengan 533 THB. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah free wifi, kulkas, kamar mandi pribadi, hairdryer, serta balkon pribadi. Selain memilih untuk menginap di resort hotel, kamu juga dapat memilih untuk menginap di hotel. Jika memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat memilih untuk menginap di kamar dengan jenis budget double room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di sini adalah sekitar Rp 228.000,00 per malam atau sekitar 575 THB. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah balkon dengan kursi pribadi, free wifi, televisi, kulkas, coffee/tea maker, serta kamar mandi pribadi dengan fasilitas shower. Tentunya jangan lupa untuk mencatat detail mengenai penginapanmu selama berada di Phuket nanti. Hari Pertama Awali Perjalanan Wisatamu dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Terbaik di Phuket Mengunjungi Jungceylon Phuket Shopping Center via http://4.bp.blogspot.com/_Cu6nle9lNic/TRxcJVYOMYI/AAAAAAAABAE/Pa830y6H4HU/s1600/jungceylon2.jpg Untuk mengawali liburanmu selama berada di Phuket, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Jungceylon Phuket Shopping Center. Mal ini adalah salah satu mall terbaik yang berada di Phuket. Jungceylon Phuket Shopping Center terletak di pusat kota Phuket yang berada tidak begitu jauh dari Pantai Patong. Dua toko utama terbesar yang terdapat di Jungceylon Phuket Shopping Center adalah Robinson dan Big C Supermarket. Selain itu di mall ini, kamu juga dapat menemukan lebih dari 200 toko yang menjual berbagai macam barang. Barang-barang yang dapat kamu temukan di tempat ini misalnya pakaian, kacamata hitam, kosmetik, parfum, sepatu, DVD, game computer dan lain-lain. Selain itu, mall ini juga menawarkan fasilitas bermain bowling yang dapat kamu nikmati jika kamu ingin. Di mall ini, kamu dapat bersantai di SF Cinema City yang menampilkan lima jenis film yang dapat kamu saksikan setiap harinya. Di SF Cinema City, kamu dapat memilih tempat duduk di fasilitas berjenis deluxe, premium atau sofa seats. Di tempat ini juga terdapat 3D movies dengan harga yang lebih terjangkau. Mengunjungi Pantai Patong via http://travelingdictionary.com/wp-content/uploads/2014/09/patong-beach-phuket.jpg Tidak jauh dari Jongceylon Phuket Shopping Mall, terdapat pula Pantai Patong. Pantai Patong adalah salah satu pantai terkenal yang terdapat di Kota Phuket. Pantai Patong adalah sebuah pantai yang terletak di bagian pesisir barat Kota Phuket. Pantai Patong adalah salah satu pusat wisata yang terdapat di Phuket. Pantai ini juga termasuk pantai yang paling populer di Kota Phuket. Di Pantai Patong, kamu dapat pula mengunjungi berbagai restoran dan bar yang terdapat di tempat ini. Pantai Patong terkenal dengan berbagai aktivitas yang menyenangkan. Waktu terbaik mengunjungi Pantai Patong adalah di waktu pagi hari. Sebab, di pagi hari pantai ini tergolong masih belum begitu padat sehingga kamu dapat menghabiskan waktumu di pantai ini. Di Pantai Patong kamu dapat mencoba berenang atau menikmati pemandangan pantai indah yang menyenangkan. Selain berenang, kamu dapat pula bersantai sambil meminum kelapa muda yang tersedia di pantai ini. Karena sejauh mata memandang, kamu dapat melihat hamparan pasir putih yang menyenangkan serta air laut yang tenang. Mengunjungi Phuket Fantasea via http://semplicephuket.com/wp-content/uploads/2014/10/semplice-phuket-fantasea-3.jpg Setelah puas mengunjungi Pantai Patong, kamu dapat mengunjungi Phuket Fantasea. Untuk pengalaman mencicipi makan malammu yang lebih menyenangkan, maka menghabiskannya di Phuket Fantasea dapat menjadi salah satu alternative wisatamu. Jika kamu ingin menikmati pertunjukkan di Phuket Fantasea serta menikmati makan malam di buffet, kamu dapat mengeluarkan biaya sekitar 2.200 THB. Namun, jika kamu hanya ingin menikmati pertunjukkannya saja, biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 1.800 THB. Selama menikmati makanan di Phuket Fantasea, kamu dapat menikmati pertunjukkan sandiwara yang penuh dengan fantasi dan romansa. Selain itu, kamu juga dapat menikmati pertunjukkan dari seekor gajah yang bernama Iyara. Nah, bila kamu belum pernah merasakan serunya menikmati pertunjukkan drama sambil mencicipi makan malammu, maka kamu harus meluangkan waktumu untuk mencicipinya di Phuket Fantasea. Menyenangkan, bukan? Hari Kedua Lanjutkan Perjalanan Wisatamu di Phuket dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Lainnya yang Juga Menyenangkan Mengunjungi Phi Phi Islands via https://absoluteresorts.files.wordpress.com/2010/09/phiphiisland.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Phuket, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Phi Phi Islands. Phi Phi Islands terkenal sebagai salah satu pantai terbaik yang ada di dunia. Sehingga jangan lupa untuk meluangkan waktumu untuk mengunjungi pantai indah yang satu ini. Nah, kamu dapat mengambil beberapa jenis tur yang bervariasi jika kamu ingin menjelajahi Phi Phi Islands. Sebagai contoh, kamu dapat mengambil tur berjenis tour by cruise boat seharga 950 THB. Titik poin keberangkatan dari tour by cruise boat ini adalah di sekitar Rassada Harbour pada pukul 08.30. Selanjutnya, kamu diperbolehkan untuk menikmati fasilitas yang tersedia di atas cruise boat. Perjalanan akan kamu tempuh selama sekitar 1 jam 45 menit. Sekitar pukul 10.15, kamu akan tiba di Phi Phi Leh. Di tempat ini, kamu dapat mengunjungi Maya Bay dan melakukan aktivitas sightseeing di sana. Maya Bay sendiri merupakan lokasi syuting film The Beach yang dibintangi oleh Leonardo Dicaprio. Selain sightseeing di Maya Bay, kamu juga dapat melakukan sightseeing di Loh Samah Bay, Pileh Cove dan Viking Cove. Pada pukul 12.20, kamu dapat menikmati makan siangmu di Phi Phi Hotel. Setelah itu, kamu dapat menikmati acara bebas seperti mengeksplor lanskap di sekitar sana serta menikmati pemandangan. Kamu juga dapat mencoba untuk snorkeling dan berenang di Coral Bay. Nah, jika kamu tidak begitu tertarik untuk snorkeling dan berenang, kamu dapat mencoba untuk beraktivitas scuba diving. Pada pukul 14.30, tur akan berakhir dan kamu akan diantar kembali untuk menuju ke Rassada Bay. Untuk informasi lebih lanjut, kamu dapat mengakses alamat link di http://www.phukettoursdirect.com/phi-phi-islands-tours.html. Mengunjungi Phuket Big Buddha via https://emmasbucketlist.files.wordpress.com/2012/02/aerial-view-of-big-buddha.jpg Untuk melanjutkan perjalananmu di Phuket setelah mengunjungi Phi Phi Islands, kamu dapat melanjutkannya dengan mengunjungi Phuket Big Buddha. Patung Buddha ini memiliki ketinggian sekitar 147 kaki. Patung Buddha ini buka setiap hari dari pukul 08.00 hingga 19.30. Jika kamu ingin memasuki kompleks Phuket Big Buddha, kamu tidak harus mengeluarkan biaya alias gratis. Namun apabila kamu ingin mendonasikan sebagian uangmu untuk pembangunan konstruksi di sekitar patung Buddha ini juga tidak menjadi masalah. Big Buddha sendiri telah menjadi salah satu simbol relijius penting bagi semua penduduk di Kota Phuket. Jangan lupa untuk mengabadikan momen-momenmu ketika berada di sekitar Phuket Big Buddha ini. Hari Ketiga Mari Mengelilingi dan Melihat Tempat-Tempat Menyenangkan Lainnya di Kota Phuket Mengunjungi Pantai Kata via http://www.themarqhotel.com/uploads/1/2/6/4/12646374/4459334_orig.jpg Untuk mengawali hari ketigamu selama berada di Phuket, kamu dapat mengunjungi Pantai Kata. Nah, kebetulan Pantai Kata juga merupakan daerah tempat penginapanmu berada. Sehingga kamu dapat meluangkan waktumu kali ini untuk mengeksplor Pantai Kata. Pantai Kata adalah sebuah pantai yang terletak di daerah tenggara Kota Phuket. Di pantai ini, kamu dapat melihat pemandangan berupa pasir putih yang indah serta hamparan laut yang menenangkan. Di Pantai Kata, kamu juga dapat menikmati pemandangan berupa hamparan pohon Palm yang indah untuk dipandang. Selain itu, di Pantai Kata kamu juga dapat menikmati banyak restoran dan merupakan salah satu tempat yang tepat jika kamu ingin mencicipi kuliner khas Thailand. Dari bulan Mei hingga Oktober, kamu dapat menyaksikan pemandangan berupa banyak pemain surf yang bermain dan mencari ombak di Pantai Kata. Sementara dari bulan November hingga April, kamu dapat menikmati pemandangan berupa banyak orang yang datang untuk berjemur atau sunbathing. Setelah puas mengunjungi Pantai Kata, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Freedom Beach. Freedom Beach adalah salah satu pantai terkenal lainnya di Phuket yang sebaiknya masuk dalam daftar kunjunganmu ketika mengunjungi Phuket. Freedom Beach terletak di sekitar barat Phuket. Di tempat ini kamu dapat melihat pemandangan berupa pantai dengan pasir putih yang indah. Pantai ini dikelilingi oleh tebing-tebing tinggi yang dapat mempercantik pemandangan di Freedom Beach. Aktivitas yang seringkali dilakukan oleh para wisatawan yang berkunjung ke Pantai Freedom adalah beach soccer (di tempat ini disediakan pula gawang mini sebagai fasilitas penunjang), beach volleyball dan snorkeling. Pantai ini juga tergolong sangat tenang sehingga kamu tidak dapat mendengar suara bising yang dikeluarkan oleh mesin dari boat dan lain-lain. Bagi kamu yang menyukai ketenangan dan kedamaian, tentunya mengunjungi Freedom Beach dapat masuk dalam daftar wisata yang ingin kamu datangi selama berada di Phuket. Meskipun demikian, akses menuju ke Freedom Beach tergolong agak sulit namun sudah semakin membaik dari hari ke hari. Tentunya, hal ini tidak menyusutkan semangatmu untuk mengunjungi pantai yang cantik ini karena Phuket ternyata memiliki pesona wisata tersembunyi yang indah. Mengunjungi Old Phuket Town via http://www.amazingphuketisland.com/wp-content/uploads/2014/11/Phuket-City-and-old-buildings_01.jpg Setelah puas mengunjungi Freedom Beach, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Old Phuket Town. Old Phuket Town juga dapat menjadi alternative untukmu jika ingin melihat sisi lain dari kota Phuket, yang tentunya bukan hanya pantai saja. Old Phuket Town adalah daerah kota lama Phuket. Di tempat ini terdapat banyak bangunan lama yang menunjukkan jati diri Kota Phuket di masa lalu. Gaya arsitektur bangunannya juga cenderung klasik sehingga membuatmu merasa nyaman saat berkunjung ke Old Phuket Town. Jalan utama di Old Phuket Town bernama Thalang Road. Jalan lain yang berada di sekitar Thalang Road adalah Phang Nga, Krabi, Dibuk dan Yoawarat. Bangunan di Old Phuket Town terinspirasi dari bangunan-bangunan dengan gaya Portugis. Banyak bangunan tua yang terdapat di Old Phuket Town saat ini telah dikembangkan menjadi restoran, hotel serta museum. Di Old Phuket Town, kamu dapat melihat terdapat berbagai kuil Buddha serta China yang cantik dan indah. Di Old Phuket Town, kamu dapat mencoba untuk bersantai di café, printing shops, restoran serta berbagai tempat lainnya yang menyenangkan. Waktu terbaik untuk mengunjungi Old Phuket Town adalah pada waktu pagi hari sehingga kamu tidak perlu merasa kepanasan namun sudah dapat mengunjungi Old Phuket Town ini. Beberapa tempat terbaik yang dapat kamu kunjungi di Old Phuket Town adalah Sino Portuguese Style, Soi Romanee, Baan Chinpracha, Phuket Old Streets, Thai Hua Museum, Jui Tui Shrine, Amulet Market in Phuket, The Memory at On On Hotel, Blue Elephant Phuket, One Chun Restaurant, Kopitiam by Wilai dan lain-lain. Nah, itu dia ulasan mengenai itinerary menjelajahi Kota Phuket di Thailand selama 3 hari 2 malam. Ternyata, Phuket yang terkenal dengan wisatanya itu memang memiliki banyak tempat wisata yang sebaiknya kamu kunjungi pada kesempatan liburanmu selanjutnya. Semoga itinerary ini dapat menjadi referensimu untuk menyusun liburanmu di Kota Phuket. Happy traveling!
  12. Hai Para Travelers, Setelah selesai membuat FR Jepang, kali ini saya akan membahas mengenai perjalanan saya selama di Thailand. Sebelum berangkat saya sudah mempersiapkan beberapa hal yang harus diurus sewaktu berada di Indonesia yaitu : - Membeli tiket pesawat * Jakarta - Kuala Lumpur - Bangkok PP Business Class (via Malaysia Airlines 23-30 Juli 2011) = IDR 3.600.000 / 2 Orang (Sudah termasuk bagasi 80 kg, seat, makanan, wine sepuasnya) * Phuket - Bangkok (via Thai Airways 29 Juli 2011) = IDR 4.800.000 / 2 Orang (Sudah termasuk bagasi 40 kg, seat, snack) - Hotel selama di Thailand via Agoda Website 23 - 24 Juli 2011 = Sam's Lodge Hotel = IDR 655.368 / 2 malam 25 Juli 2011 = Bus to Phuket = FREE 26 - 28 Juli 2011 = Patong Swiss Hotel = IDR 616.545 / 3 malam 29 Juli 2011 = Sam's Lodge Hotel = IDR 327.684 / malam - Perincian biaya selama di Thailand untuk 2 Orang = Day 01 = Transportasi (THB 444), Entrance Ticket (THB 3.600) Day 02 = Transportasi (THB 586), Entrance Ticket (THB 1.300) Day 03 = Transportasi (THB 1.222) Day 04 = Transportasi (THB 300), Entrance Ticket (THB 2.000), Sea Walking (THB 1.600) Day 05 = Entrance Ticket (THB 2.000), Breakfast (THB 300) Day 06 = Entrance Ticket (THB 1.600), Breakfast (THB 300), Souvenir (THB 2.000) Day 07 = Transportasi (THB 1.380) Day 08 = Transportasi (THB 332) - Bangkok Metro Map - Baju yang diperlukan selama di Thailand. Karena cuaca disana waktu itu sedang panas2 nya maka kami hanya membawa pakaian yang tipis2 dan pakaian untuk berenang. Berikutnya saya akan menceritakan perjalanan saya bersama pasangan selama di Thailand : DAY 1 ( SIAM PARAGON MALL, MADAME TUSSAUDS, SIAM OCEAN WORLD ) Berangkat dari Jakarta 04.40 tiba di Kuala Lumpur 07.40 (120 menit). Kemudian transfer dari Kuala Lumpur 09.10 tiba di Bangkok Suvarnabhumi 10.15 (125 menit). Setelah mengambil semua bagasi, kami bergegas melewati Imigrasi dan pengecekan bagasi. Setelah sampai di pintu kedatangan kami segera naik Airport Rail Link Express dari Suvarnabhumi Airport menuju ke Makkasan (300 baht / 2 orang). Kemudian kami naik MRT dari Phetchaburi menuju ke MRT Sukhumvit (32 baht / 2 orang via MRTA Subway Line). Kemudian kami berjalan sekitar 300 meter menuju Sam's Lodge Hotel. Setelah sampai di hotel kami memasukkan semua koper ke dalam kamar dan melanjutkan perjalanan menuju Siam Paragon Mall dengan cara naik BTS Asok menuju ke BTS Siam (56 baht / 2 orang via Sukhumvit Line). Sesampainya disana kami mampir ke restaurant dulu untuk makan siang. Makanan thailand sangat pedas sekali sampai minum berapa gelas untuk meredakan tenggorokan.. AIRPORT RAIL LINK EXPRESS Setelah selesai makan kami melanjutkan perjalanan menuju ke Madame Tussauds. Disini terdapat banyak koleksi patung lilin tokoh2 terkenal di dunia (Artis, Pemain Sepakbola, Tokoh Negara,dll). Kami membeli tiket masuk terlebih dahulu seharga 1.600 baht / 2 orang. Begitu masuk ke dalam kami menyempatkan diri untuk berfoto2 dengan tokoh2 terkenal diantaranya = BARACK OBAMA OPRAH WINFREY MAO TSE-TUNG PRINCESS DIANA Setelah puas memutari seluruh patung lilin yang ada di dalamnya kami melanjutkan perjalanan menuju Siam Ocean World. Kami membeli tiket terlebih dahulu seharga 2000 baht / 2 orang. Di dalamnya terdapat banyak spesies hewan laut yang sangat mengagumkan. SIAM OCEAN WORLD Setelah selesai menikmati pemandangan hewan2 laut akhirnya kami perjalanan pulang menuju hotel dengan naik BTS Siam menuju ke BTS Asok (56 baht / 2 orang via Sukhumvit Line). Begitu sampai di hotel kami mandi dan kemudian langsung beristirahat.. DAY 2 ( GRAND PALACE, STANDING BUDDHA, SITTING BUDDHA, WAT PHO, WAT ARUN ) Pada hari ini kami bangun jam 07.00 dan kemudian makan pagi terlebih dahulu di hotel. Setelah selesai makan kami melakukan perjalanan menuju Grand Palace dengan naik BTS Asok menuju ke BTS Siam (56 baht / 2 orang via Sukhumvit Line) dilanjutkan ke BTS Saphan Taksin (68 baht / 2 orang via Silom Line). Sesampainya disana kami bergegas pindah naik Chao Phraya Express Boat dari Sathon Pier menuju ke Tha Chang Pier (300 baht / 2 orang). Setelah itu kami segera menuju ke tiket office di Grand Palace untuk membeli tiket masuk seharga 1.000 baht / 2 orang termasuk Vimanmek Mansion. Di dalam Grand Palace kami berfoto2 dengan Standing Buddha, Sitting Buddha, Palace, dll. GRAND PALACE STANDING BUDDHA SITTING BUDDHA Setelah melihat seluruh isi Grand Palace yang ternyata sangat luas dan cukup melelahkan, kami melanjutkan perjalanan menuju ke Wat Pho yang berada tepat di sebelah Grand Palace. Kami membeli tiket seharga 200 baht / 2 orang di Ticket Office kemudian kami masuk ke dalam dan berfoto bersama Wat Pho. WAT PHO Setelah itu kami melanjutkan perjalanan menuju Wat Arun dengan naik perahu kecil dari Tha Tian Pier (6 baht / 2 orang). Kami membeli tiket seharga 100 baht / 2 orang di Ticket Office. Kemudian kami masuk ke dalam dan melihat-lihat keindahan Wat Arun. WAT ARUN Hari tidak terasa sudah sore hari kemudian kami berencana untuk langsung pulang ke hotel karena tubuh kami sangat letih setelah seharian berjalan kaki terus menerus. Kami kembali menuju Grand Palace dengan naik perahu kecil (6 baht / 2 orang). Untuk menghemat waktu kami memutuskan untuk naik Taxi dari Grand Palace menuju ke hotel (150 baht). Sesampainya di hotel kami menyempatkan diri untuk makan malam terlebih dahulu, setelah itu kami langsung kembali ke hotel dan beristirahat.
  13. Selamat Siang Sahabat kali ini saya mencari temen buat jalan jalan nonton moto gp sepang 2017, sekalian jalan2 3 negara dengan rincian sebagai berikut : 1. hari selasa 24 Oktober 2017 jakarta - phuket TIGER AIR (transit di SINGAPORE 1 malam) harga Rp. 679.00 sampai di singapore jam 12.30 siang, untuk transit. soal nya penerbangan selanjutnya dr singapore ke phuket jam 07.55 panjang nya waktu transit kita gunakan untuk jalan jalan dan bermalam di singapore sampai di phuket kita jalan2 disana selama 3 hari 2 malam dengan tujuan city tour phuket, phi phi island dan lain lain untuk hotel di phuket murah, 300 rb sd 400 rb sdh dapat hotel biintang 3 atau 4. 2. HARI JUMAT TGL 27 OKTOBER 2017 PHUKET - KUALA LUMPUR dari phuket pakai MALINDO JAM 13.35 DR PHUKET dengan harga Rp. 495.000 dari KLIA kita bisa naik kereta atau pakai grab taksi ke Kuala Lumpur saya biasa nya menginap di hotel di bukit bintang Harga hotel tetep sama kurang lbh 400.000 / malam 3. HARI SABTU 28 OKTOBER 2017 Kita city tour Kuala Lumpur dan juga ke Genting Island 4. HARI MINGGU 29 OKTOBER 2018 Jam 7 pagi kita harus sudah berangkat menuju SEPANG SIRKUIT untuk tiket bisa beli di indonesia atau disana kalau bs sebelum tanggal 31 maret 2017 ada diskon 30 % untuk ke sirkuit kita bs rame rame pake grab / uber nonton moto gp bisa selesai sampai jam 6 sore br balik ke KL 5. HARI SENIN 30 OKTOBER 2017 KEMBALI KE INDONESIA KUALA LUMPUR - JAKARTA Demikian rencana liburan + nonbar motogp kami 2017 apabila ada temen2.., sobat..., yg mau gabung.., silahkan.., nanti kita jalan rame2 disana ..., bisa sharing buat sewa mobil / grab taksi / uber insya allah gak akan tersesat.., jd tenang aja sudah sering kesana tiap tahun nya. kami rencana nya ber 2 aja, jd buat tmn2 yg mau gabung silahkan.kira2 untuk tiket motogp MGS dan tiket pesawat cuma Rp. 570.000 + Tiket pesawat (Rp. 679.000 + Rp. 498.000 + Rp. 387.000) = Rp. 2.134.000 (silahan temen temen beli sendiri di Tr***ka) semakin banyak semakin rame ..., ayoooo gabung...., berminat : inbox aja atau wa aja ya... nie wa gw... +14243595291 INI POSTINGAN GW TENTANG TIPS NONTON MOTOGP
  14. Buat Bro bro and sista yang tahun depan ada rencana backpackeran ke phuket Thailand, boleh lah gabung dengan saya atau saya yang gabung ke trip kalian jika waktu dan tanggalnya sesuai ya. Tiket sudah issued by AA dari Kuala Lumpur (LCCT) ke Phuket Fri 24 Feb 2017 Pukul 18.05 (6:05PM) tiba di phuket Fri 24 Feb 2017 pukul 18.30 (6:30PM). Balik dari Phuket ke Kuala Lumpur (LCCT) Mon 27 Feb 2017 pukul 21.40 (9:40PM) tiba di KL Tue 28 Feb 2017 Pukul 00.10 (12:10AM). Yang berminat join dan atau yang saya boleh join ke kalian atau mau sekedar tanya2 boleh contact saya Sahat di line: sahatzz, wa/telp: 081397839967
  15. Saya sedang mencari teman backpacker liburan lebaran 12-19 July 2015 Destination Jakarta-Bangkok-Krabi-Phi Phi-Phuket-Jakarta Sharing cost. Info boleh PM whatsapp : 082181880008 Thank you....
  16. AB. Harta

    top hostel in puket.

    Walaupun Thailand adalah kota dengan tempat wisata yang murah , namun harga untuk wisata ke Phuket memang berebda dengan tempat-tempat lain di Thailand. Bagi anda yang menginginkan liburan yang sangat menyenangkan, anda dapat mempertimbangkan hostel sebagai tempat menginap murah namun tetap menyenangkan. di Thailand sendiri terdapat banyak hostel, untuk anda yang berencana menikmati Kota Phuket dengan cara murah , disini ane akan sharing tentang Hostel-hostel murah di Phuket, here we go!!!!! Bodega Phuket 189/3 Rat U Thit, Patong Beach, Phuket, Thailand ada 2 tipe kamar, 1 kamar isi 8 orang, dan yang 1 isi 4 orang.Dormitorinya isinya lengkap dengan ac, loker, 2 kamar mandi, lampu tidur masing-masing tempat tidur, gratis wifi, dan balkon. handuk pun disediakan. tersedia kamar khusus perempuan semua, kamar khusus laki-laki, dan kamar campur. namun begitu, peraturannya adalah , anda harus menunjukan paspor anda sebelum anda masuk( yah you know lah guys, this is Thai!!!) ada paket menarik buat yang pengen dipandu, harga paketnya seminggu cuma 500 ribu gan!!! harga per malam menginap disini sekitar 100 ribuan gan. kalo agan tinggal sebulan tentunya harga mah cincay! Phuket Backpacker 165 Ranong Rd. Maung T. Taladyai Phuket, Phuket, Thailand ini salah satu the best backpacker hostel in the world, posisinya ke 9 dari 10 gan!!! nih fasilitasnya : Free welcome Beer in our newly open Bar Free Wifi Internet Fully Lounge area w/TV & DVD Clean Toilets & hot/cold shower rooms Cozy outdoor terraceR harga per malamnya paling murah Rp.70ribu gan. tapi menurut ane masih bagus yang pertama walaupun ada free beer di hostelnya. Squareone 241/34 Rat-u-thit Road, Patong Beach nah kalo yang ini agak2 elit sedikit, lokasinya bener2 di pinggir jalan, terus kamarnya bagus juga. yah pokonya ini untuk backpacker agak elit. harga per malamnya sekitar Rp.120rb soalnya kamarnya juga twin bed private. Pineapple Guesthouse 291/4 Patak Road, Karon, Phuket, Thailand Pineapple Guesthouse memiliki 20 private rooms, dan 10 dormitori room isi 10 orang. The private rooms are all dilengkapi sama fasilitas hotel seperti biasanya, di banderol dengan harga Rp.150.000 per malam. Tempat tidurnya ukuran KING SIZE GAN!!! RNR Hostel at Rick N Roll Music Cafe 100/51 Kata Road, Kata, Phuket, Phuket, Thailand Nah yang ini favorit ane gan. ini dimiliki sama ekspatriat yang kawin sama orang lokal. cuma punya dua tipe kamar, satu kamar campur, yang satu kamar cewe, jadi buat yang cowo gak ada pilihan buat gak campur sama cewe. hehehehe lokasi tempatnya di lantai atas sebuah kafe, nah buat tamu hostelnya, agan bisa dapat minuman gratis di kafe gan( ya ga tiap hari juga, tapi bisa buat berhemat lah) oh iya, hostel ini terkenal banget, jadi sebaiknya agan take jauh2 hari sebelum kesini.
  17. Hai.. saya berencana mau ngtrip ke KL-Phuket-Bangkok-SG dari tanggal 12 - 21 Agustus 2016. Saya bakal berangkat dari Balikpapan, kemungkinan pesawat Air Asia jam 11.00 an. Bakal ada temen saya yg stay di KL buat ikut ngtrip bareng, cuman rasanya kalo cuman berdua kurang rame, kalo nyasar biar gak malu2 amat haha apalagi kita berdua belum pernah kesana, kecuali KL. Rencana sih tripnya bakal semi2 budgettraveling,secara cewek2 pasti perhitungan lah yaa.. Rute awal sy sih ke KL dulu bentar jemput si temen trus malamnya tgl 12 itu langsung cus ke Phuket pake bis, di Phuket ampe tgl 15 dimana tgl 15 nya pingin ikut ODT ke Phiphi Island dkk trus lanjut ke Bangkok di tanggal 16. Disana ampe tgl 18, 18 pagi cus lagi ke SG, tgl 19 malam ke KL, tgl 20 leyeh2 di KL dan tgl 21 balik ke Balikpapan. Kalo ada berminat boleh hubungi saya di id line Mehamidah yaa.. apalagi kalo ada temen2 dr provinsi yg sama yg mau ngtrip bareng
  18. Sononi Noni

    Tout Phuket

    makasih kepada rekan rekan yang telah mengunakan jasa saya,selanjutnya anda....
  19. Ada beberapa cara yang dapat anda tempuh untuk mengunjungi Phuket. Apabila anda memang ingin pergi langsung ke Phuket tanpa pergi ke kota atau provinsi lainnya, anda bisa menggunakan pesawat. Phuket telah memiliki bandara tersendiri yang bernama Phuket International Airport atau yang biasa disingkat dengan HKT. Saat ini sudah ada banyak maskapai penerbangan yang menyediakan rute dari kota-kota besar di Indonesia langsung menuju ke Phuket. Jika ingin yang low budget, Air Asia juaranya. Sedangkan untuk yang harganya cukup mahal, anda bisa memilih Thai Airways atau Garuda Indonesia. Lama penerbangan dari Indonesia ke Phuket akan lebih cepat dibandingkan dengan ke Bangkok. Karena biaya tiket pesawat ke Phuket cukup costly, anda bisa menggunakan alternatif kendaraan lain untuk mengunjungi Phuket. Alternatif yang pertama adalah melalui jalan darat dengan menggunakan bis. Seperti yang sudah anda ketahui bahwa bis adalah moda transportasi yang paling hemat dikantong walaupun perjalanan yang ditempuh akan banyak menghabiskan waktu. Supaya dapat menggunakan bis, anda tentunya harus sudah berada di Thailand terlebih dahulu. Anda bisa naik bis ke Phuket dari berbagai kota di Thailand tetapi yang paling familiar dan mudah adalah dari Bangkok. Ada beberapa langkah untuk naik bis dari Bangkok menuju Phuket. Langkah yang pertama: anda terlebih dahulu harus mencari informasi tentang bis dari Bangkok ke Phuket. Ada salah satu website dari pemerintah Thailand yang berisi keterangan tentang berbagai jenis bis yang menyediakan perjalanan Bangkok-Phuket, jadwal keberangkatan, harga tiket, dan jumlah bangku yang terdapat di dalam bis sesuai dengan jenisnya. Penjelasan yang ada di website tersebut sudah cukup lengkap, bahkan anda juga bisa memesan tiket bis secara online disana. Bagi anda yang sudah mantap dengan kepergian ke Phuket, anda bisa memesan tiket secara online kemudian membayarnya (biasanya via kartu kredit). Tetapi bagi anda yang masih belum yakin apakah anda jadi pergi ke Phuket atau tidak, sebaiknya Bis Bangkok-Phuket ada yang VIP, First Class, dan Second Class. Anda bisa memilih sesuai dengan keinginan dan budget anda. Langkah pertama anda terlebih dahulu harus mencari informasi tentang bis dari Bangkok ke Phuket. Ada salah satu website dari pemerintah Thailand yang berisi keterangan tentang berbagai jenis bis yang menyediakan perjalanan Bangkok-Phuket, jadwal keberangkatan, harga tiket, dan jumlah bangku yang terdapat di dalam bis sesuai dengan jenisnya. Penjelasan yang ada di website tersebut sudah cukup lengkap, bahkan anda juga bisa memesan tiket bis secara online disana. Bagi anda yang sudah mantap dengan kepergian ke Phuket, anda bisa memesan tiket secara online kemudian membayarnya (biasanya via kartu kredit). Tetapi bagi anda yang masih belum yakin apakah anda jadi pergi ke Phuket atau tidak, sebaiknya jangan beli tiket dulu. Langkah kedua Ketika sudah memutuskan hari dan jadwal keberangkatan yang diinginkan, anda bisa langsung menuju ke terminal bis di Bangkok yang akrab disebut dengan Southern Bus Terminal. Kenapa Southern Bus Terminal? Karena terminal ini melayani perjalanan dengan bis ke daerah selatan Thailand seperti Phuket, Krabi, Surat Thani, Hat Yai, Trang, dan Hua Hin. Dulu, terminal bis ini dalam bahasa Thailand namanya Sai Tai Mai. Sekarang, terminal bis itu udah pindah lokasi dan berganti nama menjadi Sai Tai Taling Chan. Anda harus perhatikan baik-baik, jangan sampai salah dan malah menuju ke Sai Tai Mai. Lokasi Sai Tai Taling Chan cukup jauh dari daerah-daerah terkenal di Bangkok seperti Siam, Sukumvhit, Silom, Chatuchak, dsb. Kalau tempat anda tinggal selama di Bangkok ada di daerah tersebut, naik taksi sepertinya adalah pilihan yang paling tepat untuk menuju Sai Tai Taling Chan. Sebenarnya naik bis umum juga memungkinkan tetapi anda harus pergi ke area-area yang dilewati oleh bis nomor 511 atau 515 terlebih dahulu dan cara ini agak sedikit merepotkan bagi anda yang membawa banyak barang bawaan. Kalau memilih naik taksi, tarifnya sekitar 120 sampai 150 Baht, tergantung darimana anda naiknya dan keadaan lalu lintas. Sedangkan untuk bis, tarifnya sekitar 16 sampai 20 Baht. Sai Tai Taling Chan Terminal bis ini sebenarnya adalah sebuah mall semacam Depok Town Square, yang bernama SC Plaza. Jadi jangan heran jika anda diturunkan oleh supir taksi di tempat yang menyerupai mall. Sebagai penanda bahwa mall ini juga merupakan terminal, ada plang warna kuning berukuran besar yang bertuliskan Bangkok Bus Terminal. Setelah turun di pintu utama mall ini, anda langsung masuk saja ke dalam mall dan lihat petunjuk yang akan mengarahkan anda ke tempat pembelian tiket bis. Petunjuknya jelas dan akurat. Setelah naik eskalator anda akan sampai di lantai yang penuh dengan loket-loket penjualan tiket di bagian tengahnya. Jejeran loket-loket ini menjual tiket dengan tujuan yang beda-beda dan ada sekitar 3 loket yang menjual tiket Bangkok-Phuket. Langkah ketiga Anda tinggal mencari loket yang bertuliskan Bangkok-Phuket di kaca atau di papan. Setelah mendatangi loket, anda akan diajak berbicara oleh petugas loket (biasanya mereka menggunakan bahasa thailand karena melihat muka orang indonesia yang 'asia' banget dan rata-rata mereka agak susah berbicara/mengerti bahasa inggris, maka itu anda harus pelan-pelan). Untuk melihat jadwal keberangkatan yang pasti dan harga tiket, ada kertas yang tertera di meja loket. Satu hal yang perlu anda ingat bahwa harga tiket yang tertera di kertas masih belum fix, masih bisa ditawar. Petugas loket juga tidak masalah dengan tawar-menawar tetapi mereka akan berhenti di harga yang menurut mereka sudah tidak bisa ditawar lagi.Setelah anda sudah memilih mau naik jenis bis yang mana, anda tinggal membayar sesuai dengan kesepakatan. Jika waktu keberangkatan anda masih lama, di bagian tengah jejeran loket tersebut terdapat kursi-kursi yang disediakan untuk menunggu bis sampai berangkat. Langkah keempat Setelah membayar, anda akan mendapatkan tiket berupa lembaran kertas seperti nota. Di kertas tersebut tertera jam keberangkatan bis anda, nomor bis serta nomor kursi yang telah anda pilih ketika di loket, dan terminal berapa tempat bis anda berada. Perhatikan baik-baik semua keterangan yang ada di tiket (tertulis dalam bahasa thai dan inggris) dan kalau ada yang tidak mengerti langsung tanyakan ke petugas loket tempat anda membeli tiket. Beberapa menit sebelum jam keberangkatan anda akan ada pengunguman bahwa bis akan berangkat sebentar lagi. Ketika sudah mendengar pengunguman tersebut anda bisa langsung menuju ke terminal atau tempat parkir bis yang letaknya diluar mall. Akan ada papan petunjuk yang berisi informasi dimana letak bis anda. Setelah sampai di tempat parkir bis yang dituju, anda tinggal mencari nomor bus anda yang sudah tertera di tiket. Petugas bis tersebut akan menghampiri anda, mengecek tiket, kemudian membantu anda menaikkan barang bawaan.
  20. "Greetings from Protocol Travel. [Links you to the wonderful world] We would like to introduce that we are muslim friendly Travel DMC based in Phuket, Thailand. Our firm offer private or group tours, variety of budget cruises as well as the luxury yacht, affordable package tours all around Thailand. Our service is based on the sincerity, friendship and hospitality with the reasonable price to bring you to experience the uniqueness of Thai Culture and the beauty of Thailand’s Nature such as: Forests, Beaches, Seas and Waterfalls etc. Furthermore, we are emphasizing on the Eco Tourism and Ethical Tourism that do not interfere with the temptation which lead to un-lawful and badness. If you are looking for Travel Packages in Thailand, please do not hesitate to contact us." Contact Us:call:+6676527898,+66988250268 whtat's app:+6676527898,+66988250268 Web-site: http://protocoltravel.com/ facebook:https://www.facebook.com/ProtocolTravel/E-mail:info@protocoltravel.comLine:protocol.traveltwitter:protocoltravel
  21. shata

    Perjalanan Bangkok-Phuket

    Penampakan Bis Bangkok-Phuket Bis yang digunakan untuk rute Bangkok-Phuket terdiri dari 3 kelas yaitu kelas VIP, First Class, dan Second Class. Semua bis, mau VIP, first atau second class bentuknya bis tingkat agar memuat banyak penumpang dan ada fasilitas toilet umum di lantai bawah. Untuk yang kelas VIP, penampakan bis sangat bagus dan bersih. Tempat duduk penumpangnya juga berukuran besar seperti tempat duduk pesawat kelas bisnis dan sangat nyaman untuk perjalanan jarak jauh. Fasilitas tambahan yang diperoleh penumpang kelas VIP adalah selimut, bantal, serta hiburan selama perjalanan seperti DVD dan audio player. Harga tiket untuk bis kelas VIP adalah kisaran 800 sampai 900 Baht. Untuk bis kelas First Class, tampilan bis tidak jauh berbeda dengan kelas VIP. Bedanya, tempat duduk di bis First Class sama seperti tempat duduk di bis pada umumnya, tidak sebesar kelas VIP. Fasilitas selimut, bantal dan hiburan selama perjalanan masih tetap disediakan. Harga tiket bis First Class rata-rata sebesar 680 Baht. Harga tersebut harga paling mentok yang diberikan oleh seluruh petugas loket bis Bangkok-Phuket, tidak bisa ditawar lagi. Bis yang terakhir adalah kelas Second Class. Tampilan bis ini tidak sebagus dan sebersih bis VIP dan first class tetapi menurut saya masih sangat bagus dan layak untuk digunakan. Ukuran kursinya sama seperti bis First Class dan fasilitas seperti selimut dan bantal tidak akan anda dapatkan. Harga tiket bis second class kurang lebih sekitar 529 Baht. Harga tersebut sangat worth it bila melihat kondisi bis yang sama sekali hampir tidak ada masalah. Dengan memilih bis ini, anda aka menghemat biaya anda selama berpergian jika anda adalah seorang backpacker. Perjalanan Bangkok-Phuket Jarak antara Bangkok dengan Phuket cukup jauh maka itu perjalanan dari Bangkok menuju ke Phuket akan menghabiskan waktu selama 10 sampai 12 jam jika menggunakan transportasi darat. Maka itu, jadwal keberangkatan bis umum dari Bangkok ke Phuket seringkali sore hari sekitar jam 5 sampai malam sekitar jam 8, agar para penumpang dapat sampai di Phuket pada pagi hari. Bila anda bepergian ala backpacker dan memiliki waktu berpergian yang cukup lama, transportasi terbaik untuk anda yang ingin ke Phuket memang menggunakan bis karena waktu perjalanan yang lama itu bisa anda manfaatkan untuk menghabiskan malam tanpa harus membayar biaya menginap (di hotel atau hostel). Pemerintah Thailand terus melakukan perbaikan dan pengembangan infrastuktur demi kemajuan pariwisata sehingga jalanan dari Bangkok ke Phuket bisa dikategorikan mulus. Hal ini membuat bis Bangkok-Phuket biasanya sampai ke Phuket dan kembali ke Bangkok tepat waktu. Selama perjalanan, bis Bangkok-Phuket akan berhenti di rest area yang mirip dengan rest area perjalanan antarkota di Pulau Jawa. Bagi anda yang ingin beli makanan kecil dan pipis lakukanlah di rest area ini karena bis tidak akan berhenti lagi di rest area lainnya.Toiletnya agak jorok karena sudah digunakan oleh berbagai macam orang. Setelah 20 menit pemberhentian, supir bis akan melanjutkan perjalanan.
  22. fanny cute

    All About Phuket

    Salam kenal all, sy mau cerita pengalaman dr bkk ke phuket naik bus 16 feb 15-19 feb 15, lama perjlnan 12 jam busnya double decker (2 tkt) asik lo. Jalannya mulus dan pelayannya bgs, dpt makan dan selimut. brgkt jam 6.30 dr bkk sampai phk jam 7 pagi di terminal 2. Dr terminal 2 naik bus panjang pintu masuknya dr belakang wrn pink byr cuma 10bath ke terminal 1 utk naik angkot lg ke patong. Patong pusat keramaian di phuket dan ada patong beach seharga 30 bath. Gt nyampe di patong langsung cek in hotel dan sewa motor 24 jam 300 bath isi gasoline (bensin) ada wrn ijo dan orange perbotol ada yg 50 bath bervariasi harganya. Kalau isi di spbu min 60 bath. Seblm motor dipakai di cek dulu ya. Dr sini aq naik ke big budha ikuti petunjuk yg aq print dr google dan sambil bertanya2 juga. Hbs dr big budha aq balik ke kota utk mencari tour bsk ke phi2 island. Sebelumnya aq udah pernah ke james bond. Enakan di phi2 island lbh jernih dan bisa snokling, seru banget. Tour yg aq pilih 5 island, 2 snokling dgn speedboat 45 org dapat mkn siang seharga 1.100 bath perorg. Utk alat2 snokling gratis kecuali sepatu snokling sewa 100 bath kalau mau. menurut q sih ga gt penting sepatunya. Phuket itu kota kecil hanya seputaran saja jadi ga usah takut tersesat. Org di sana ramah2 jika ragu2 soal jalan bisa bertanya. Aq suka sekali dgn phuket. Next time i'll be back again and again. Tour ke phi2 island seharian dr pagi sampai sore. Kita dijemput di hotel jk telat bisa minta bantuan org hotel telp ke org tournya. sewkt memesam tour kita ditny stay dimana dn kmr no brp. Kita juga dikasih no telp org yg bsk jemput kita. Amplopnya jgn sampai hilang. Jgn mau ke aquarium krn jauh sekali dan tiketnya juga mahal 1.500 bath. Shownya ikan2nya hanya di weekend aja, close jam 4 sore. Enakan ke wat chalong, arah jalannya sm seperti arah ke big budha cuma biga budha belok kiri dan wat chalong terus aja sebelah kanan jalan besar. breefing sebelum otewe ke phi2 island speedboat ke phi2 island phi2 island snokling bus bkk ke phkt double decker wat chalong karon beach patong beach
  23. FYI ini adalah pengalaman saya 2011, mudah2an ngga terlalu kuno infonya untuk nambah pengetahuan rekan-rekan semua. ====== Howdee RR Jalan2, saya mau share pengalaman saya waktu ke phuket beberapa tahun yang lalu dan saya nge bagi tulisan ini menjadi 2 part. Di part 1 ini saya akan membahas 4 point yaitu: Bagaimana bisa sampai ke phuket? Pantai-pantai apa saja yang keren dan wajib dikunjungi? Kehidupan malam dibangla road. Dan pada akhirnya saya akan meringkasnya dikesimpulan (Kayak karya tulis aja). Okey now let’s begin the first one “Bagaimana bisa sampai ke Phuket?” Bicara mengenai bagaimana cara bisa sampai phuket itu sebenarnya ngga perlu dijelaskan yah? Tinggal cari aja tiket pesawat tujuan phuket, selesai. Tapi bukan itu yang mau saya bahas, melainkan lokasi dimana tepatnya phuket, dan kenapa memilih phuket?! Phuket (bahasa Thailand: ภูเก็ต) adalah sebuah pulau dan juga sebuah provinsi (changwat) Thailand. Pulau ini dilayani oleh Bandara Internasional Phuket, yang terletak di bagian utara pulau. Pulau wisata yang terkenal akan pantainya yang indah ini mengalami kerusakan parah setelah dilanda bencana tsunami pada akhir tahun 2004. Saya memilih phuket karena terkenal akan pantai yang bagus dan memiliki beberapa tempat wisata yang bersejarah serta menarik seperti Wat Chalong, Big Buddha, Prompthep Cape, etc. Tujuan ke phuket bukan hanya ingin jalan-jalan semata tetapi juga ingin menambah koleksi foto-foto landscape saya. Tidak hanya memiliki tempat wisata yang bagus-bagus, masyarakat di phuket pun sangat ramah-ramah sekali terlebih orang travel agent yang saya pilih untuk mengantar saya kemana pun saya mau. Kami tiba di Phuket dengan pesawat Jetstar berangkat dari singapore, tiket pesawat yang saya dapat waktu itu adalah sekitar IDR 600.000. Setibanya di bandara kami sudah dijemput oleh driver yang memang sudah kami booking seminggu sebelumnya melalui email dan telpon, nama driver kami adalah Mr. Pong yang bisa dihubungi di nomor +66876236505. Biaya jasa Mr. Pong terbilang cukup murah, hanya 1000B/hari sudah termasuk driver dan bensin seharian penuh. Hari pertama kami masih berkeliling untuk ke beberapa tempat wisata karena hari berikutnya kami sudah mulai melaut (nelayan kali ah… :p). Untuk tour de phiphi island kami memilih Miss Ladda dari The Big Boss Tour yang bisa dihubungi melalui email: billyladda@windowslive.com / HP: +66894847070, kami mendapatkan harga yang cukup murah dari beliau yaitu 1200B/orang sudah termasuk transportasi dari hotel ke pelabuhan, snokel equipment, makan siang, dan snack. Pantai-pantai yang wajib dikunjungi! Phiphi Island Tour adalah salah satu dari wisata laut yang paling terkenal di phuket, rasa kurang lengkap jika ke phuket tetapi tidak ikut tour ini. Tour ini meliputi beberapa tempat yaitu phiphi don, monkey cave, viking cave, dan beberapa pulau kecil lainnya. Phi phi island 1 Phi phi island 2 Phi phi island 3 Selain phi phi island, masih ada beberapa pantai yang bagus untuk dikunjungi. Patong beach, pantai yang paling ramai disebut juga kawasan untuk “gila-gilaan” atau party hard atau apapun itu. Jika disamakan dengan yang ada di Indonesia, Patong beach memiliki kesamaan dengan pantai kuta yang ada di Bali sana bahkan bisa dibilang mirip sekali mulai dari jalanannya, keramaiannya, ragam makanannya, dan tidak ketinggalan ragam turis manca negaranya. Patong Beach Banyak orang bilang bahwa Patong Beach adalah pantai terbagus yang ada di phuket, menurut saya itu adalah salah besar karena saya menemukan pantai yang lebih bagus yaitu bernama Karon Beach tentunya berada diwilayah Karon (bagian bawah dari Patong). Ditempat ini saya ditanya oleh seorang bule “kamu suka tempat ini?” lalu saya jawab “tentu saja tempat ini sangat tenang, beda dengan patong yang sangat ramai” lalu si bule kembali berkata “wah kalau patong sih tempatnya orang-orang gila”. Dari percakapan diatas mungkin teman-teman sudah bisa memutuskan akan pergi kemana jika tiba diphuket nanti, untuk yang mau party “gila-gilaan” tentu saja pergi ke Patong Beach, tetapi jika ingin mencari ketenangan tentu saja bisa ambil kebawah sedikit misalnya Karon, Kata, atau bahkan yang paling bawah yaitu Naiya Harn Beach. Karon Beach Kata Beach Karon beach adalah pantai yang sangat bersih sekali tidak ada yang namanya karang, kerang, sampah apalagi!, dan jika menginjak pasir dengan telanjang kaki rasanya seperti berjalan diatas tepung terigu (silahkan dicoba sendiri naik pesawat tercepat kesana sekarang juga jika tidak percaya hehehe). Berenang dan berjemur di Karon beach tidak mengenal waktu, sangat tenang sekali bisa-bisa tertidur dibawah pancaran sinar matahari sore. Kata beach, pantai ini juga bagus dan tenang tetapi masih kalah sepi dan bersih oleh Karon. Begitu juga Naiya Harn beach sama dengan Kata Beach, lebih ramai karena banyak restoran dan merapat dengan sebuah hotel megah. Naiya Harn Beach Naiya Harn Beach 1 Kehidupan malam di Bangla Road! Bangla Road 1 Bangla road adalah sebuah nama jalan paling ujung dari Patong beach dimana kehidupan “malam” yang sebenarnya banyak akan kita temui mulai dari lady boy, real lady, gay, etc etc etc! Di bangla road kita akan banyak sekali menemukan bar-bar yang terbuka dan beberapa night club. Pada saat memasukkin areal masuk bangla road, kita seringkali akan ditawari paket-paket pertunjukkan “menarik” yang disebut agogo, kenapa menarik? karena pertunjukkan yang di pertontonkan lain dari pada yang lain seperti merokok dengan menggunakan “anu” nya wanita, lalu tarian erotis, dan masih banyak lagi!. Pada pertunjukkan agogo ini, kalian diperbolehkan untuk melihat terlebih dahulu selama 5 menit, jika kalian suka maka kalian boleh duduk dan membeli minuman, harga minuman pun lebih mahal dari biasanya, 1 botol bir bisa seharga 800B dan masing-masing orang harus kudu wajib membeli minuman (tidak boleh 4 orang, hanya beli 1 bir) :p. Biasanya jika kalian menolak, kalian akan ditanyakan kenapa tidak mau? tinggal bilang saja bahwa minuman kemahalan nanti biasanya akan dimurahin tuh jadi 500B dan saya rasa worth it sekali bagi yang belum pernah menontonnya. Oh ya jangan sampai salah pilih tempat yah! karena di sepanjang bangla road ada sekitar 4-5 club agogo tetapi hanya 1 yang bagus (pengalaman pribadi survey tempat :p). Jika males survey kalian masuklah ke club agogo pertama disebelah kiri jalanan masuk bangla road (masuk dari arah patong beach) biasanya orang-orang yang menawarkan di daerah itu pasti membawa kalian ke agogo pertama. Club agogo terletak tersembunyi dibelakang bar, biasanya kalian akan diajak masuk ke dalam bar yang ada meja billyard dan karaoke terlebih dahulu jadi jangan kaget akan diculik ya :D. Bangla Road 2 Bangla Road 3 Sedikit clue saja jika berada di bangla road, deket-deket deh sama orang bule disana karena mendadak mereka suka membunyikan lonceng yang artinya dia traktir 1 shot minuman orang disekitar mereka hahaha seru khan?!. Next diujung bangla road sudah mulai restoran dan cafe biasa dan kebetulan disalah satu jalan kecil kami melihat kerumunan orang dan begitu dilihat ternyata ada sekelompok orang sedang menari :). Bangla Road 4 Pembahasan lebih detail akan dibahas di Phuket Trip PART 2. Cheers, Ogie Part 2 akan bercerita tempat kami menginap, kuliner phuket dan beberapa tempat wisata yang belum sempat dibahas di review sebelumnya…selamat menikmati. Hotel di Phuket The Oddy Hip Hotel & Apartment Hotel ini merupakan tempat teman kami menginap, letaknya di sekitar Phatong, dan jarak dari sini ke Phatong Beach kira-kira 20 menit berjalan kaki. Di depan gang hotel ini terdapat mini market, apabila butuh snack atau kebutuhan lainnya bisa langsung jalan kaki sedikit ke sana. Kesan pertama saat melihat hotel ini adalah colourful! Mulai dari papan namanya..sampai interior resepsionisnya. The oddy termasuk hotel kecil sederhana tapi dengan interior modern dan minimalis sayangnya kami tidak tau pasti rate hotel ini, tetapi fasilitas yang disediakan cukup memuaskan..mulai dari kamar ber AC, kamar mandi shower, TV, kulkas, dan free WIFI, sedangkan untuk sarapan tidak disediakan. Teman kami cukup puas selama menginap disana, tempatnya bersih dah nyaman Kami rasa hotel ini patut dicoba apabila ingin berlibur ke phuket. The Oddy Hip Hotel & Apartment 162/78-79, 162/86-87 Phangmaung Sai 3 kor Rd., Tumbol Patong, Kathu, Phuket 83150 Tel. 076 364 747-8 Fax. 076-364 757 Email. theoddy_hotel@hotmail.com Marine Inn Awalnya kami melakukan reservasi untuk hotel bernama Benetti House melalui Hostelbooker. Sebelum berangkat pun kami sempat confirm lagi dengan pihak hotel melalu email, tetapi tidak dibalas. Saat sampai di sana, kami dilayani oleh resepsionisnya yang tidak begitu fasih berbahasa inggris, oh ternyata ini lah alasan mengapa email kami tidak dibalas tetapi yang lucunya, Benetti House tempat kami akan menginap ini full, jadi dipindahkanlah kami ke hotel bernama Marine Inn, tidak jauh dari sana. ternyata kedua hotel ini merupakan perusahaan keluarga. Bisa dibilang kami beruntung, karena hotel Marine Inn ini lebih bagus & lebih baru dibandingkan dengan benetti dan tentunya harganya pun lebih mahal, tetapi kami tetap membayar dengan rate benetti sesuai dengan reservasi awal Kamar yang kami book adalah double bed. Di marine inn ratenya 1200bath/night, tetapi kami hanya membayar 924bath/night sesuai rate Benetti House. Marine Inn termasuk hotel yang sederhana, dengan fasilitas kamar ber AC, kamar mandi shower, TV, kulkas, Free WIFI tetapi tanpa sarapan. Sedangkan di lantai dasarnya, terdapat fasilitas warnet dengan tarif 1menit = 1bath tetapi sayangnya teman saya sempat menemukan beberapa kecoa di lantai dasarnya..kami sempat waswas jangan2 di kamar kami pun juga begitu..tetapi untungnya tidak..tetap bersih dan nyaman ditempati Tempatnya strategis, dekat dengan phatong beach, bisa ditempuh dengan 10 menit berjalan kaki. Disekitarnya banyak toko-toko yang berjualan cinderamata, selain itu ada juga resto, thai massage, salon dan travel agent yang pemiliknya sama dengan marine inn. Jika sudah kenal dengan si pemilik, jangan sungkan untuk menawar apabila ingin mencoba pelayanan di salah satu tempat itu. Contohnya adalah thai massage, di papan tokonya ditulis 300bath/hour untuk 1 orang, tetapi karena sudah kenal dengan pemiliknya dan kami adalah tamu di hotel Marine Inn, setelah tawar menawat akhirnya kami mendapat harga 850bath/hour untuk 4 orang menyenangkan bukan? Marine Inn Patong 249 Rat-U-Thit 200 Pee Road, Patong Kathu Phuket 83150 Thailand Phone: 66.76.345.793 Fax: 66.76.345.794 Mobile: 66.86.292.7040 Contact: Khun Maitri Niyomtum E-mail: marineinn@yahoo.com Naiyaburee Resort Hotel ini merupakan favorit saya selama berlibur di Phuket letaknya di daerah Naiya, jika diliat di peta posisinya ada di bagian bawah Phuket. Suasananya berbeda dengan hotel di Phatong. Lebih tenang dan tidak terlalu crowd oleh turis jika dibandingkan dengan Bali, daerah Naiya mirip dengan Nusa Dua Fasilitas yang disediakan adalah kamar double bed berAC dilengkapi dengan balkon yang bisa melihat view kolam renang, TV, kulkas, free WIFI, dan kamar mandi shower. Kamarnya lebih besar jika dibandingkan dengan hotel di daerah Phatong dan harganya jauh lebih murah per malamnya hanya dikenakan 792bath Tapi sayangnya kita salah mendapatkan info dari hostelbooker di website tersebut dicantumkan bahwa hotel ini dekat dengan pantai..tapi pada kenyataan lokasinya jauh dari manapun tempat terdekat yang bisa kami jangkau dengan berjalan kaki adalah mini market dan resto penduduk setempat..untuk mengunjungi Naiya Beach dan lokasi turis lainnya kami harus menyewa motor. Secara keseluruhan hotel ini sangat cocok sebagai tempat peristirahatan karena tempatnya sangat nyaman, jauh dari keramaian, dan pemiliknya sangat akrab dengan tamu hotel Bagi pengunjung yang bingung dimana harus menyewa motor, hotel ini menyediakan fasilitas tersebut. Dan bagi pengunjung yang ingin mencari kendaraan untuk ke airport, hotel ini juga menyediakan dengan biaya sebesar 800bath..ya memang sangat mahal untuk ukuran transport sekali jalan..tetapi harga itu sebanding dengan jauhnya rute perjalanan dari hotel ke airport Naiyaburee Resort ( Baan Saiyuan ) Tel. 076-388 669 Fax. 076-388 670 www.naiyaburee.com Email : info@naiyaburee.com Kuliner di Phuket The Orchid Restaurant Saat berjalan – jalan di area Phatong Beach untuk pertama kalinya, kami menemukan banyak sekali resto dan cafe berjejer di sepanjang jalannya. Dari jalan yang ramai itu, kami memutuskan untuk belok ke gang kecil, dan di sana lah kami menemukan The Orchid Restaurant ini Resto ini menyajikan mulai dari thai food, seafood, sampai western food, tapi kami memutuskan untuk mencoba masakan thailandnya. Jadi mulailah kami memesan, Pork Rice Noodle, Tom Yam, Pork Fried Rice, dan untuk minumannya saya memesan Thai Ice Tea. Range Harganya bisa dibilang menengah, satu orang bisa menghabiskan kurang lebih 120-150 Bath sudah termasuk makan dan minum Beberapa hari kemudian, saat 2 orang teman kami akan kembali ke negaranya, kami sempat mencoba lagi makanan di sini, kali ini yang kami pesan adalah Nasi Goreng Nanas ( saya lupa nama menunya apa ), Nasi Campur Thai, dan Phat Thai. Lokasi resto ini sangat strategis, karena dekat dengan keramaian, Phatong beach, dan di kiri kanannya terdapat toko cinderamata, thai massage, dan mini market. Meskipun hidangan yang kami order cukup lama disajikannya, tetapi makanannya bisa dibilang cocok di lidah, patut dicoba Phong Phang Seafood Ini adalah Resto pertama yang kami kunjungi saat tiba di Phuket. Kami tidak tahu persis dimana lokasinya, karena driver kami Mr. Pong, yang mengantar kami kemari, saat kami minta rekomendasinya untuk lunch yang enak setelah lelahnya penerbangan dari Singapore ke Phuket. Resto ini bisa dibilang tipikal resto Seafood di pinggir pantai. Bangunannya terbuat dari kayu, dimana kita bisa memilih langsung ikan, udang, kepiting, dll yang masih dalam keadaan hidup. Resto ini semi terbuka, dari situ kita bisa melihat langsung pemandangan pinggir pantai..tapi sayang waktu itu cuaca sedang mendung Ketika makanan disajikan terlihat lezat sekali! Kami memesan Cumi goreng tepung, kerang rebus, udang goreng tepung, dan sayur yang mirip dengan kangkung ( lagi – lagi saya tidak tahu namanya ). Oh ya, uniknya di Phuket, saus sambalnya tidak terlalu pedas dan warnanya transparan..sangat berbeda dengan sambal Indonesia bagi pecinta kecap manis seperti saya, dianjurkan untuk membawa kecap botolan sendiri karena sepertinya di Phuket tidak mengenal kecap manis..berkali – kali saya order, yang mereka sajikan adalah kecap asin atau sejenis saus berwana kuning bening yang rasanya manis Marcopolo Sorento Masih di daerah Phatong Beach, Marcopolo adalah resto yang menyajikan Italian Food. Di seberangnya juga terdapat resto sejenis yang tidak kalah ramainya…tapi karena panjangnya antrian akhirnya kami memutuskan untuk pergi ke Marcopolo saja Tempat ini cocok apabila anda membawa keluarga atau teman beramai – ramai. Pemiliknya yang orang Italia sangat ramah, membuat suasana resto ini nyaman sekali. Dan yang uniknya lagi, dapur resto ini sengaja diletakkan di luar dekat pintu masuk sehingga pengunjung bisa melihat proses pembuatan makanannya. Pizza di resto ini dimasak dengan menggunankan oven batu sangat menggiurkan dan membuat orang ingin mencoba Range makanan disini sekitar 100-500bath. Untuk makan berempat, kami menghabiskan 315bath per orangnya. Kami memesan Pasta, Pizza Pepperoni, dan satu lagi jenis pizza yang bentuknya sangat menarik seperti dilipat dua setelah menunggu agak lama, akhirnya makanan siap disajikan. Setelah perut kenyang, kami siap berjalan lagi menyusuri ramainya hiburan malam Phatong KFC Saat liburan tetap saja fast food yang dicari dan KFC lah yang kami pilih KFC yang kami kunjungi terletak di satu – satunya mall di daerah Phatong, yaitu Jungceylon Mall. Kali ini kami berempat memilih paket bucket yang isinya 6 ayam, 4 chicken wings, 4 nugget, 1 kentang goreng, dan 2 minuman extra large, ditambah lagi kami memesan 4 egg tart, totalnya 600bath Rasa ayam crispy-nya mirip sate ayam ada aroma seperti dibakar..unik bukan? saus sambalnya juga berbeda, bening dan terasa manis..tapi secara keseluruhan rasanya benar – benar mantap! Benar – benar makan besar! Yak itulah yang kami rasakan setelah kekenyangan menyantap KFC Thai..setelah itu kami lanjut ke trip berikutnya.. Selamat mencoba fastfood lover Meny Restaurant Meny restaurant Saat menginap di daerah Naiya, sangat sulit mencari makanan..kami harus berjalan kurang lebih 15 menit, baru lah menemukan tempat makan. Tidak seperti Phatong, di Naiya banyak ditemukan makanan murah..contohnya si Meny ini. Tempatnya seperti tempat makan sederhana, ada papan nama yang bertuliskan sansekerta Thailand, awalnya kami tidak tahu nama resto ini sampai akhirnya melihat buku menunya Wah sangat murah! Itulah reaksi pertama kami saat membaca menu di resto ini..bayangkan untuk menu nasi + crispy pork hanya dikenakan 30Bath, sangat berbeda sekali dengan harga – harga makanan di daerah Phatong karena penasaran, akhirnya kami memesan menu murah ini, Crispy Pork with rice dan red pork with rice, oh ya untuk air putih disediakan secara cuma – cuma di resto ini Akhirnya makanan datang, dan ternyata makanannya sangat lezat sekali dengan porsi yang pas! Murah dan enak itu lah kesan yang tertinggal dari resto Meny ini Karena tidak banyak alternatif resto di dekat hotel kami, beberapa hari setelahnya kami sempat kemari lagi, kali ini mencoba masakan cumi dan mie. Untuk masakan cumi plus nasi harganya 90Bath, dan untuk mie 20Bath. Karena tidak banyak alternatif resto di dekat hotel kami, beberapa hari setelahnya kami sempat kemari lagi, kali ini mencoba masakan cumi dan mie. Untuk masakan cumi plus nasi harganya 90Bath, dan untuk mie 20Bath. Masakan mie-nya agak mengecewakan..karena porsi sayurnya lebih banyak dibandingkan mie-nya, dan sayurnya terasa pahit, overall rasanya biasa saja..sedangkan masakan cumi nya, terasa enak dan sesuai dengan lidah orang Indonesia, patut dicoba Kuliner lainnya Di daerah phatong, kita juga bisa menemukan foodcourt dengan harga lumayan murah untuk makanan di daerah situ..waktu itu kami memesan 2 lauk, 2 nasi, dan 2 minuman, per orangnya hanya menghabiskan 120Bath. Selain di resto, kita juga bisa mencicipi jajanan phuket yang dijual di gerobak..mulai dari crepes, phat thai, daging BBQ, jagung bakar, sampai minuman seperti thai ice tea Harganya pun relatif murah..sekitar 30-50Bath Oh ya, ada menu unik yang kami temukan saat berjalan – jalan di daerah naiya..yaitu grilled chicken with sticky rice..hm sticky? Yak betul sekali..nasinya disajikan mirip seperti nasi ketan..lengket dan agak keras..apa mungkin ini salah satu ciri khas makanan phuket?? Hmm.. Grilled Chicken with Sticky Rice Objek Wisata di Phuket Big Buddha Tempat ini adalah salah satu tujuan turis yang patut dikunjungi saat berada di Phuket. Letaknya ada di selatan pulau Phuket, yang udaranya cenderung sejuk dengan daerah berbukit yang dipenuhi pepohonan. Di tempat ini terdapat patung Buddha besar sekali! Saya tidak tahu seberapa tinggi patung ini…tetapi jika kita berada disampingnya, kita hanya terlihat seperti titik kecil! Saat sampai ke daerah ini, kita akan memasuki sebuah gedung yang merupakan entrance dari Big Buddha. Di Gedung ini terdapat tampilan miniatur, kepingan bahan bangunan dan proses dibangunnya Big Buddha selama bertahun – tahun..dah yah sampai sekarang pun bangunan ini belum selesai di bangun..masih banyak lagi bangunan yang akan berdiri selain Big Buddha ini..menakjubkan bukan? Dan yang lebih menakjubkan lagi, Big Buddha ini dapat berdiri karena sumbangan para pengunjung, itulah sebabnya proses pembangunannya berlangsung lama. Di dalam gedung ini terdapat altar untuk berdoa bagi yang beragama Buddha. Dan dapat juga ditemukan pohon unik di tengahnya. Kenapa unik? Karena pohon ini dihiasi oleh gantungan berbagai macam mata uang Bath, yang merupakan sumbangan dari para pengunjung..dan tentunya tidak ada yang berani berbuat nakal kan dengan mencurinya? Oh ya di depan entrance ini kami bisa membeli keramik berbentuk persegi yang nantinya akan dipakai untuk membangun area Big Buddha…Keramik ini boleh ditulisi apa saja..sekedar tanda tangan kah, ucapan, atau harapan kami..menarik bukan? Tersedia keramik kecil dan besar, yang kecil 100Bath dan yang besar 300Bath. Akhirnya kami berempat membeli 1 keramik bbbbng esar, dan di atasnya kami hias dan tulis inisial nama kami masing – masing Wat Chalong Wat Chalong Serba emas dan megah..yak itu lah ciri khas kuil – kuil yang kami temui selama berada di Phuket, tidak terkecuali Wat Chalong. Di area ini terdapat beberapa bangunan yang bernuansa sama Di dalamnya dapat kita temui altar untuk berdoa, dan patung – patung Buddha. Jika anda penasaran dengan ciri khas bangunan Thailand, maka tempat ini patut dikunjungi Beberapa orang ada yang datang kemari untuk beribadah dan tidak sedikit juga turis yang datang untuk sekedar foto dan menikmati detail bangunannya Lingkungan di sekitarnya sangat tertata rapih. Dan ada hal berkesan yang saya ingat saat berada di area ini..ternyata banyak ditemukan anjing liar di sekitarnya. Walaupun dibiarkan bebas di sana, mereka sepertinya sudah sangat terlatih..tidak menggonggong, tidak merusak lingkungan di sekitar situ..dan ramah terhadap pengunjung. Ternyata tidak hanya di kuil saja..sepanjang perjalanan di Phuket pun saya sering menemukan anjing liar dimana – mana, walaupun liar tapi mereka tetap terlihat bersih dan sehat, hmm mungkin ada yang merawatnya Sri Bhurapha Orchid Di tengah perjalanan ke Big Buddha dan Wat Chalong, driver kami Mr. Pong, sempat membawa kami ke tempat ini, yaitu sebuah toko yang menjual kacang mede di toko ini juga terdapat proses pengolahannya..dan kita bisa melihat langsung bagaimana kacang itu diproses kami juga dibagikan tester kacangnya..dan jika cocok dengan rasanya, pengunjung bisa langsung membeli untuk oleh – oleh Karon View Point Saat sedang mengitari daerah naiya dan sekitarnya menggunakan motor sewaan, kami tidak sengaja menemukan tempat ini karena ramai oleh turis, kami merapat sebentar..dan ternyata dari tempai ini kita bisa melihat pemandangan keseluruhan dari pantai Karon dan sekitarnya..sangat indah! Disini para pengunjung juga bisa berfoto dengan burung elang..wah benar – benar unik bukan? Ini pertama kalinya saya melihat burung elang dari begitu dekat..menakjubkan! tapi tenang saja elang ini sudah sangat terlatih, jadi tidak perlu takut akan di cakar atau diganggu Fantasea Fantasea Salah satu tempat wisata yang wajib dikunjungi! Di sini kita bisa melihat bagaimana pemerintah Thailand begitu peduli dengan perkembangan pariwisatanya. Dekorasi tempat ini dibuat begitu mewah dan menakjubkan! Mulai dari loket tiket, gerbang masuk, toko – toko souvenir, restaurant, panggung sampai arena bermain, semua dibuat sangat megah! Oh ya di dalam sini, kita bisa melihat beberapa hewan yang dipertontonkan seperti harimau dan beberapa jenis burung, dan kita juga bisa menunggang gajah di area gedung theater Fantasea. Yang paling menakjubkan lagi adalah gedung teater tempat pertunjukan fantasea..sangat besar dan megah! Tapi sayang di dalamnya kami dilarang membawa kamera..sebelum pertunjukan kamera dan handphone wajib dititipkan di loker. Oh ya di dalam gedung ini, sebelum pertujukan kita bisa berfoto bersama anak gajah dan harimau yang..lucu sekali hasil fotonya akan dicetak di folder fantasea sebagai souvenir. Biaya fotonya sekitar 500Bath Secara Keseluruhan pertunjukan ini bisa dibilang bagus..tapi tidak terlalu berkesan..karena sebagian besar pertunjukan ini banyak menampilkan seni tari dan kebudayaan Thailand…mungkin agak membosankan bagi sebagian orang..tetapi saya harus mengacungi jempol untuk tata panggung, costum, lighting, serta teknologi yang mereka pakai selama pertunjukan ini..benar – benar megah! Saya yakin pasti sangat besar biaya yang dikeluarkan untuk pertunjukan budaya di Fantasea ini..salut untuk pemerintah Thailand! Untuk tiket Fantasea ini sebenarnya bisa didapatkan dengan book langsung di websitenya. Seperti yang kami lakukan sebelum berangkat ke Phuket..tetapi saat menginap di Marine Inn, kami mendapatkan harga tiket yang lebih murah dari travel agent di depan hotel itu Tiket yang sudah kami book hanya berupa tiket show sebesar 1500Bath/orang, belum termasuk transport, sedangkan dari travel agent ini kami mendapatkan harga 1465Bath/orang sudah termasuk transport pulang pergi! Harga ini kami dapat tentunya dengan aksi tawar menawar Perbedaannya hanya pada mini bus yang menjemput kami..jika membeli dari website Fantasea, kita akan di antar jemput dengan menggunakan mini bus Fantasea..sedangkan kami yang via travel agent hanya diantar jemput dengan mini bus biasa..hanya sedikit perbedaannya..tapi yang terpenting kami bisa menikmati hiburan di Fantasea dengan sangat puas sekali! Yak kira-kira ini FR Jalan2 seru ke Phuket versi saya semoga berkenan. Cheers, Ogie
  24. cari teman perjalanan untuk overland malaysia thailand di tanggal 25 januari 2016-1 februari 2015... meeting point bisa di JB atau di KL lets make a new friend with a journey :)
  25. Thailang sekarang ini merupakan salah satu sorotan pariwisata dunia. Banyak tempat-tempat wisata yang sekarang ini sedang gencar-gencarnya di promosikan oleh pemerintah Thailand. Salah satu nya adalah daerah Phuket, Phuket sendiri adalah satu kawasan di pinggir pantai yang sekarang ini sedang banyak diminati turis2 yang pergi ke wilayah asia tenggara. Terus terang ane belum pernah kesana, tapi ane berencana akan kesana tahun depan, dari sekarang mungkin ane akan merencanakan perjalanan ane tersebut. Maka dari itu , ane mau nanya sama agan2 yang pernah kesini. Rencana ane kesana tetap mau backpackeran, selain buat ngehemat biaya, ane pengen tau disana itu seperti apa, karena bila ane iku tour ane ga akan tahu atraksi-atraksi yang oke banget disana. Yang ane pengen tahu adalah katanya, Phuket itu salah satu daerah "mahal: untuk Thailand, benar gitu gan? Kira-kira, tempat wisata apa yang overrated harganya? oh iya, harga hotel nya tergolong mahal yah , tapi lumayan bagus. Ane berencana ke hotel backpacker nih gan, oh iya kalo daerah Patong itu gimana gan ? ada yang tau gak agan2 master jalan2er