Search the Community

Showing results for tags 'akomodasi'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 50 results

  1. Biasanya, akomodasi yang lazim dipilih oleh wisatawan saat berwisata ke Jepang adalah hotel dan ryokan (penginapan tradisional khas Jepang). Pilihan selanjutnya biasanya nggak jauh-jauh dari penginapan unik seperti hotel kapsul, hostel, atau mungkin love hotel. Namun jika kalian datang bersama dengan teman maupun keluarga, pertimbangkan untuk mencoba satu jenis akomodasi lainnya: menyewa apartemen atau rumah. Mengenal sistem sewa apartemen atau rumah tinggal Sewa apartemen maupun rumah tinggal adalah kegiatan menyewa apartemen maupun rumah tinggal yang memang sengaja disewakan untuk turis. Sistem sewa ini biasanya bersifat temporer (bukan seperti sistem kontrak rumah dengan durasi waktu hingga tahunan), dengan durasi masa tinggal bervariasi mulai dari harian hingga mingguan. Adapun jenis huniannya sendiri sangat beragam, mulai dari rumah tinggal biasa, apartemen, bahkan ada juga yang berupa rumah jaman dulu yang usianya sudah ratusan tahun. Salah satu machiya (rumah pedagang) kuno yang disewakan di Kyoto, via homeaway Sisi positif menyewa apartemen ataupun rumah tinggal Ada beberapa keuntungan jika kalian menyewa apartemen maupun rumah tinggal selama berada di Jepang. Yang pertama adalah masalah kapasitas ruang. Jika kamar hotel biasanya hanya muat 1-2 orang, terkadang 3-4 orang dengan extra bed, maka kalian akan mendapat space yang lebih luas dengan menyewa apartemen maupun rumah. Untuk apartemen, kapasitasnya biasanya antara 2-4 orang, sementara untuk rumah tinggal bisa lebih banyak lagi. Dengan kata lain, menyewa apartemen maupun rumah akan memberikan lebih banyak keleluasaan dari segi kapasitas penghuni. Bagi mereka yang berwisata bersama keluarga, rumah sewa bisa jadi lebih fleksibel dari hotel karena kalian tidak harus terpaku dengan batas usia tamu minimum. Bagi yang belum tahu, beberapa hotel di Jepang melarang bayi dan anak-anak untuk menginap di hotel mereka lho (detail bisa dibaca disini: ). Contoh ruangan berkapasitas 4 orang dalam sebuah rumah sewa, via homeaway Keuntungan lainnya adalah dari segi fasilitas. Biasanya, sebuah apartemen sewa maupun rumah sewa telah dilengkapi dengan perlengkapan standar rumah tangga. Selain kasur untuk tidur, juga telah ada sofa untuk duduk, meja, perlengkapan makan seperti piring dan gelas, perlengkapan memasak seperti panci dan teman-temannya (tentatif), hingga mesin cuci. Kalian dapat menghemat biaya laundry jika mencuci sendiri, dan menghemat biaya makan jika memasak sendiri makanan kalian. Beberapa apartemen sewa maupun rumah sewa kadang melengkapi fasilitasnya hingga setara hotel, misalnya saja dengan mensuplai peralatan mandi seperti sabun dan sampo, hingga handuk. Kadang ada juga yang meminjamkan sepedanya secara cuma-cuma dan menyediakan fasilitas internet. Fasilitas dalam sebuah apartemen sewa di Tokyo, via homeaway Ada lagi keuntungan lainnya dari menyewa apartemen maupun rumah, khususnya jika menyewa rumah tinggal. Kalian akan memiliki kesempatan lebih banyak untuk berinteraksi dengan penduduk lokal karena mau tak mau kalian harus melakukan berbagai hal yang harus dilakukan oleh penduduk setempat. Detailnya bisa dilihat di bagian sisi negatif dari menyewa apartemen atau rumah. Sisi negatif dari menyewa apartemen maupun rumah sewa Jika selama di hotel kalian dilayani layaknya seorang tamu, maka sisi inilah yang nggak akan kalian temukan saat menyewa apartemen maupun rumah. Kalian bahkan harus membersihkan sendiri apartemen maupun rumah yang kalian sewa, termasuk mengurus masalah pembuangan sampah (note: di Jepang ada jadwal khusus untuk membuang sampah dan semua orang wajib menaati itu). Kalian pun harus mengurus sendiri masalah belanja bahan makanan dan memasaknya, kecuali jika kalian berniat untuk selalu makan diluar rumah 3x dalam sehari. Dan tentu saja kalian harus merapikan sendiri properti yang disewa. Intinya, jangan berharap akan dilayani jika menyewa apartemen maupun rumah tinggal. Jepang memiliki jadwal pembuangan sampah yang berbeda-beda sesuai dengan jenisnya. Penghuni apartemen maupun rumah sewa wajib mengikuti jadwal tersebut, via youtube Apartemen maupun rumah sewa umumnya memiliki masa sewa yang kurang fleksibel. Biasanya ada durasi waktu sewa minimal, dimulai dari 3 hari hingga mingguan, sehingga apartemen maupun rumah sewa ini mungkin kurang cocok bagi kalian yang berpindah kota dalam waktu singkat. Jika beruntung, kalian mungkin saja dapat menemukan apartemen/rumah yang disewakan secara harian, walau itu nggak berarti kalian akan menemukan rate yang lebih ekonomis dibanding menginap di hostel maupun hotel. Berapa range harga sewa apartemen atau rumah? Kadang ada anggapan jika menyewa apartemen atau rumah bisa lebih murah dibanding tinggal di hotel. Pada kenyataannya, pendapat itu nggak selalu benar. Harga apartemen maupun rumah sewa bisa mulai dari 10000 yen* hingga puluhan ribu yen* per-malam, dan itu berarti sewa apartemen atau rumah jauh lebih mahal dibanding menginap di hostel maupun hotel kapsul. Namun jika mempertimbangkan faktor kapasitas maupun keleluasaan menginap, plus potensi penghematan biaya makan dan laundri, mungkin saja menginap di apartemen sewa atau rumah jauh lebih ekonomis bagi beberapa orang. Suasana di sebuah apartemen sewa di Ueno, via homeaway Dimana bisa menemukan apartemen maupun rumah yang disewakan? Apartemen maupun rumah yang disewakan bisa ditemukan di berbagai kota di Jepang. Biasanya apartemen maupun rumah sewa ini dimiliki dan dikelola oleh pribadi. Untuk kota-kota besar dan populer untuk turis seperti Tokyo, Osaka, dan Kyoto, kadang apartemen maupun rumah sewa ini dikelola oleh perusahaan besar yang juga memiliki properti di berbagai kota. Seorang manajer properti berdiri di depan propertinya yang disewakan, via homeaway Ada beberapa cara untuk menemukan apartemen maupun rumah sewa. Pertama, dengan meng-googling dan memasukkan keyword seperti “vacation rental in japanâ€, “rentals apartment in Japanâ€, dan sejenisnya. Setelah keluar hasilnya, kalian tinggal memilih properti mana yang paling cocok untuk kebutuhan maupun budget. Cara kedua adalah dengan mencarinya di berbagai situs booking hotel. Beberapa situs booking internasional seperti Booking dan Agoda telah memasukkan apartemen sewa ke dalam daftarnya, walau jumlahnya belum terlalu banyak. Untuk daftar lebih lengkap, kalian bisa mencoba situs Airbnb. Berikut ini beberapa link yang mungkin bermanfaat bagi kalian yang tertarik menyewa apartemen maupun rumah tinggal selama berada di Jepang: Airbnb < klik > HomeAway < klik > Japan-experience < klik > merupakan situs sewa apartemen dan rumah di Tokyo dan Kyoto. Live In Asia < klik > merupakan situs sewa apartemen di Tokyo. Inside Kyoto < klik > memberikan daftar rekomendasi properti yang disewakan di Kyoto. Semoga bermanfaat! * Harga sewaktu-waktu dapat berubah.
  2. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian SINGAPORE
  3. vie asano

    Minshuku Vs Pensions, Pilih Mana?

    Masih seputar akomodasi unik yang bisa ditemukan di Jepang. Jika sebelumnya saya sudah membahas hotel kapsul yang menawarkan kamar tidur super imut, love hotel ala Jepang yang memiliki berbagai tema unik, hingga ryokan alias penginapan khas tradisional Jepang, maka kali ini giliran minshuku dan pensions. Pada tulisan seputar akomodasi hemat, sudah disinggung sedikit tentang minshuku dan pensions. Kedua jenis akomodasi tersebut bisa dikategorikan dalam jenis akomodasi dengan harga menengah dan dapat menjadi alternatif akomodasi bagi wisatawan yang ingin menginap dalam suasana lain. Namun seperti apakah minshuku dan pensions itu? Mari kita lihat persamaan dan perbedaan antara kedua jenis akomodasi tersebut. Apa itu minshuku dan pensions? Pernah dengar istilah Bed & Breakfast atau B&B? Istilah itu merujuk pada penginapan berskala kecil yang menawarkan akomodasi dan sarapan. B&B biasanya menjadi satu dengan rumah tinggal, dikelola oleh keluarga, dan jumlah kamarnya sangat terbatas (biasanya dibawah 10 kamar). Nah, minshuku dan pensions adalah akomodasi bertipe B&B. Mereka sama-sama dikelola oleh keluarga, dan memiliki jumlah kamar yang terbatas. Bedanya, minshuku adalah B&B bernuansa tradisional Jepang. Jadi interior kamarnya menggunakan tatami dan memiliki suasana layaknya ryokan. Hanya saja karena skalanya kecil dan fasilitasnya terbatas, ditambah dengan pengelolaannya yang juga tradisional, maka minshuku bisa dikategorikan sebagai budget ryokan. Lalu bagaimana dengan pensions? Penginapan ini juga bertipe B&B, sama seperti minshuku. Hanya saja jika minshuku memiliki suasana tradisional Jepang, pensions bergaya ala Barat. Jadi pernak pernik dalam pensions, seperti tipe kamar dan fasilitas lainnya tak jauh beda dengan yang bisa ditemukan dalam rumah sehari-hari. (1) Oyado Iseya Minshuku [foto: Macknz.smith], (2) Pensions Tengallonhat [foto: Tristanf] Apa keistimewaan dari minshuku dan pensions? Minshuku dan pensions memiliki keistimewaan yang tidak bisa ditemukan dalam hotel, atau mungkin ryokan. Karena minshuku dan pensions dikelola oleh keluarga, serta karena segala fasilitasnya (rata-rata) harus berbagi dengan anggota keluarga pengelola, maka minshuku dan pensions menawarkan kesempatan untuk berinteraksi langsung dengan keluarga Jepang. Para tamu dapat merasakan kehangatan dan keramahan khas keluarga Jepang, serta dapat melihat langsung sekaligus menjadi bagian dari kehidupan mereka sehari-hari. Keistimewaan lainnya, karena dikelola oleh keluarga, tamu di minshuku maupun pension berkesempatan untuk bertemu dengan wisatawan lain dalam suasana yang lebih santai dan hangat. Kurang lebih seperti program WWOOF (dalam hal menawarkan kesempatan untuk berinteraksi dan merasakan kehidupan dalam keluarga Jepang), bedanya disini tamu harus membayar untuk mendapat fasilitas penginapan dan makanan serta tak perlu bekerja. Walau sama-sama menawarkan suasana ala rumah, minshuku dan pensions tentu memiliki keistimewaan masing-masing. Minshuku menawarkan suasana kekeluargaan khas Jepang, yang didukung dengan interior ala Jepang pula. Sementara pensions lebih fleksibel dalam masalah tema. Maksudnya, beberapa pensions memiliki tema tertentu untuk menarik wisatawan, salah satu contohnya adalah tema musik. Tak sedikit pula pensions yang memiliki ruangan bergaya Jepang untuk memikat wisatawan asing. (3) Minshuku Sosuke [foto: Naixn], (4) Pensions Birao [foto: Alberth2] Dimanakah lokasi minshuku dan pensions? Minshuku maupun pensions sama-sama mudah ditemukan di berbagai tempat di kota, termasuk di pinggiran kota, di kota kecil, maupun di sekitar tempat wisata (seperti onsen, pantai, gunung, maupun tempat ski). Apa saja fasilitas standar yang terdapat di minshuku dan pensions? Minshuku menawarkan penginapan ala Jepang, jadi fasilitas yang biasa ditemukan di kamar minshuku tentu saja tak jauh-jauh dari nuansa tradisional Jepang. Rata-rata kamar di minshuku memiliki lantai ber-tatami, dan tamu tidur menggunakan futon (kasur khas Jepang). Fasilitas lainnya biasanya tak jauh-jauh dari televisi, dan dilengkapi dengan pendingin maupun pemanas ruangan. Bagian dindingnya ada yang menggunakan shoji (dinding kertas) dengan pintu geser, ada juga yang menggunakan dinding bata (jadi hanya interiornya saja yang ala Jepang. Kurang lebih suasana di minshuku hampir mirip dengan ryokan, hanya ukurannya saja yang jauh lebih kecil dan (karena terbatasnya ruang) biasanya tidak dilengkapi dengan ruang duduk ala Barat. Oya, beberapa minshuku juga menyediakan yukata sebagai pakaian ganti untuk tamu. (5) & (6) Ruangan di Minshuku Sosuke [foto: lesteph, naixn] Pensions menawarkan suasana menginap yang mudah ditemukan di rumah-rumah di Indonesia sekalipun. Kamarnya dirancang ala Barat, dan tamu tidur menggunakan kasur maupun springbed. Namun ada juga pensions yang memiliki 1-2 ruangan ber-tatami. Ada ruangan yang dilengkapi dengan televisi, ada juga yang tidak. (7) Ruangan ber-tatami di Pensions Birao [foto: Alberth2], (8) Western style bedroom di Lee's Pensions Osaka [foto: Yolanda Arango] Baik minshuku maupun pensions rata-rata menawarkan kamar mandi dan toilet bersama. Jarang ada yang menempatkan toilet maupun kamar mandi privat dalam kamar di minshuku maupun pensions (kalaupun ada biasanya dengan harga khusus). Fasilitas pelengkap lainnya, seperti shampo, sabun, maupun handuk kadang disertakan juga secara cuma-cuma. Untuk tipe kamar mandi bersamanya rata-rata dibuat ala sento, yaitu pemandian umum khas Jepang. Untuk informasi seputar sento baca disini dan disini. Seputar makanan dan minuman Minshuku maupun pensions menawarkan makanan ala rumahan. Bedanya, menu di minshuku umumnya makanan khas Jepang. Menunya tak jauh dari yang biasa ditawarkan oleh ryokan (yaitu menu kaiseki ryori), hanya saja biasanya dibuat dalam versi yang lebih sederhana. Namun ada juga minshuku yang dapat menyajikan menu ala Barat. Sementara pensions umumnya menawarkan menu rumahan ala Barat maupun kombinasi dengan menu khas Jepang. Namun ada juga pensions yang menyajikan menu khas Cina maupun negara lainnya. (9) Contoh menu di minshuku Ishiyama [foto: Jetalone], (10) Menu di Pensions Birao [foto: Alberth2] Bagaimana dari segi harga? Untuk minshuku, rata-rata harganya berkisar ¥6000 hingga ¥8500 per-orang per-malam. Harga tersebut sudah termasuk dengan sarapan dan makan malam, namun belum termasuk pajak. Sedangkan pensions menawarkan harga antara ¥6000 hingga ¥12000 per-orang per-malam (belum termasuk pajak). Harga rata-rata tersebut bisa berbeda di setiap kota, dan pada musim liburan (biasanya) akan dikenakan biaya tambahan. Catatan lain, disarankan membayar menggunakan uang tunai (Yen) karena di Jepang hanya hotel/penginapan ber-skala besar saja yang menerima pembayaran dengan kartu kredit. (11) Ruang makan di minshuku Souke [foto: Naixn], (12) Ruang makan di Pensions Birao [foto: Alberth2] Prosedur reservasi, check-in, hingga check-out Waktu check-in di minshuku biasanya dilakukan antara pukul 15.00 hingga pukul 17.00. Lebih dari pukul 17.00 maka reservasi akan dibatalkan dan (jika sudah membayar) uang muka akan hangus. Disarankan tamu datang jauh sebelum pukul 17.00 karena makan malam akan dimulai antara pukul 18.00-19.00. Waktu check-outnya sendiri kira-kira pukul 10.00. Untuk pensions, waktu check-in dan check-out nya bervariasi. Prosedur reservasinya bisa dilakukan melalui situs booking hotel, maupun melalui website pribadi masing-masing minshuku/pensions. Catatan lainnya - Tidak semua minshuku dan pensions memiliki pegawai untuk membantu keperluan Anda. Jadi jangan heran jika di beberapa minshuku dan pensions Anda harus membereskan kamar masing-masing. - Tidak semua minshuku dan pensions memiliki staff yang dapat berbahasa Inggris. Untuk menyiasatinya, bicaralah lebih pelan dan jangan ragu menggunakan bahasa tubuh. - Beberapa minshuku dan pensions telah menyediakan wifi secara gratis. Namun ada juga yang hanya menyediakan komputer yang dapat di akses di ruang bersama, seperti ruang duduk maupun ruang keluarga. Setelah membandingkan antara minshuku dan pensions, menurut Anda, mana yang lebih menarik untuk dicoba saat berwisata ke Jepang? Baca juga: Siapa Bilang Akomodasi di Jepang Mahal? Capsule Hotel, Salah Satu Akomodasi Unik di Jepang Uniknya Love Hotel ala Jepang From A to Z Seputar Ryokan, Penginapan Tradisional Khas Jepang (bagian 1, bagian 2) * Semua foto diambil dari flickr via creative commons. Credit nama berdasarkan username flickr. Tidak ada perubahan dari foto aslinya.
  4. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian HANOI OVERALL
  5. vie asano

    Uniknya Love Hotel Ala Jepang

    Sesuai dengan janji yang saya sebut dalam tulisan sebelumnya, saya ingin lanjut membahas aneka akomodasi unik yang ada di Jepang. Kali ini yang akan saya bahas adalah sebuah akomodasi yang disebut Love Hotel. Hotel jenis ini juga menarik untuk dicoba lho, apalagi jika Anda mengaku sebagai traveller yang selalu tertarik mencari pengalaman baru.. (1) Love Hotel Hill di Shibuya [foto: TenSafeFrogs], (2) Bagian dari distrik Love Hotel di Lake Biwa [foto: ken_mayer] Ada yang tahu apa itu Love Hotel? Love Hotel, atau dalam istilah Jepangnya adalah Rabu Hoteru (atau rabuho untuk versi gaulnya), sejatinya tak jauh berbeda dengan hotel pada umumnya. Bedanya, hotel jenis ini termasuk kategori boutique hotel yang menerapkan sistem short time (walau ada juga yang menerapkan sistem short time dan overnight time), sehingga populer di kalangan mereka yang perlu check in selama beberapa jam saja untuk berbagai alasan, mulai dari istirahat hingga istirahat. Saya nggak akan terlalu detail membahas sejarah Love Hotel, karena tradisi check in short time ini konon sudah ada sejak Tokyo masih bernama Edo dan pastinya tak jauh-jauh dari bisnis prostitusi. Biasanya, penginapan maupun rumah minum teh (ochaya) yang memiliki sistem tersebut. Jadi Love Hotel yang berkembang di Jepang saat ini merupakan versi modern dari konsep yang sudah ada sejak dulu. Adapun Love Hotel modern pertama di Jepang dibangun di Osaka pada tahun 1968, dan konsep tersebut langsung menyebar ke berbagai kota yang ada di Jepang. Kabarnya saat ini telah terdapat 25000 Love Hotel di seluruh Jepang. Fantastis, bukan? (3) & (4) Salah satu Love Hotel di Shibuya [foto: Kojach, Emmanuel P.] Tak sulit untuk membedakan antara Love Hotel dengan hotel biasa. Cara paling mudah adalah membedakan dari segi nama, karena tak sedikit Love Hotel yang terang-terangan menyebut kata love hotel atau love sebagai bagian dari namanya. Love Hotel pun biasanya memiliki desain yang eksentrik. Biasanya elemen hati maupun bunga menjadi pilihan favorit ditampilkan di bagian luar. Namun banyak juga Love Hotel yang menampilkan desain beragam seperti desain kastil, dan tak sedikit juga yang hampir mirip seperti hotel biasa. Ciri untuk mengenali Love Hotel, selain dari segi nama, adalah dari segi tarifnya. Love Hotel biasanya menampilkan 2 versi tarif: rest/short time dan stay/overnight time. (5) Castle Hotel [foto: Randomidea], (6) Hotel Myroom [foto: Jmettraux], (7) Rose Lips Hotel [foto: Furibond] Jadi Love Hotel sama dengan hotel esek-esek dong? Jika ditanya apakah Love Hotel sama dengan hotel esek-esek, jawabannya tergantung persepsi masing-masing. Ya, karena check in short time memang populer di antara mereka yang perlu waktu privat selama beberapa jam saja dan erat dengan konotasi seksual. Dan sesuai dengan namanya yang berarti hotel cinta, rata-rata konsumen utamanya adalah pasangan kekasih maupun mereka yang datang untuk kencan sesaat. Tapi jangan membayangkan Love Hotel sebagai hotel yang menyediakan teman kencan, karena pada dasarnya hotel ini hanya menyediakan fasilitas saja. Siapapun bisa menginap disini sekalipun datang sendirian. Kenapa harus mencoba menginap di Love Hotel saat berwisata ke Jepang? Konsep hotel cinta bukan ekslusif milik Jepang karena hotel-hotel sejenis banyak ditemukan di berbagai negara. Namun bukan Jepang namanya jika tidak menawarkan hal-hal unik di balik konsep yang sebetulnya standar saja. Love Hotel di Jepang tak melulu bicara tentang short time saja lho, yang berarti datang-istirahat-pergi. Banyak hal yang membuat hotel cinta ini akhirnya menawarkan pengalaman lebih untuk wisatawan asing. Berikut beberapa fakta menarik seputar Love Hotel, yang bisa menjadi pertimbangan para wisatawan sebelum mencoba akomodasi ini. 1. Dari segi harga, Love Hotel biasanya lebih murah dari bussiness hotel biasa. Memang ada Love Hotel yang harganya sama dengan bussiness hotel, namun jika dibandingkan dari segi fasilitas, Love Hotel bisa dianggap lebih murah. Dalam kisaran harga yang sama, bussiness hotel biasanya hanya menawarkan ranjang single serta ruang dengan dekorasi dan fasilitas seadanya (kadang-kadang tidak dilengkapi dengan kamar mandi), sedangkan Love Hotel biasanya memiliki ranjang double bed dan sudah dilengkapi dengan kamar mandi. Malah kamar di Love Hotel biasanya memiliki fasilitas hiburan tambahan, seperti TV layar besar lengkap dengan aneka pilihan film, karaoke dalam kamar, musik, jacuzzi tub, sistem pencahayaan tematik, dan banyak lagi. (8) Kamar standar di Love Hotel [foto: Fletchy182], (9) Jacuzzi di Love Hotel [foto: nicwn] 2. Waktu sewa di Love Hotel lebih fleksibel. Ada yang menawarkan tarif per-jam, per-beberapa jam (short time), atau per-malam. Tarif siang hari dan malam hari bisa berbeda jauh, begitu juga jika datang di hari biasa dengan akhir pekan. Jadi traveller bisa menyesuaikan dengan kebutuhan dan juga budget. (10), (11), (12) Beberapa contoh tarif Love Hotel [foto: matt murf, jdbc42, ffg] 3. Love Hotel biasanya memiliki sistem pelayanan yang unik lho. Kadang resepsionisnya tak kelihatan dan pengunjung memilih kamar melalui katalog elektronik yang ada di dekat area resepsionis. Beberapa Love Hotel menerapkan metode pembayaran yang tak kalah unik lho, misalnya saja ada yang menggunakan metode vacuum tube payment method. Intinya, selalu ada pengalaman unik yang bisa di dapat jika pergi ke Love Hotel. (13) & (14) Katalog ruang yang bisa dipilih [foto: Kalleboo], (15) & (16) Vacuum tube payment method [foto: Kalleboo] 4. Mayoritas Love Hotel memiliki kamar dengan tema beragam, dan asyiknya pengunjung boleh memilih sendiri tema kamar yang diinginkan. Ingin mencoba tidur dalam kamar bernuansa ruang kelas (lengkap dengan papan tulis), atau mencoba kamar bernuansa Hello Kitty? Bisa banget.. Atau mungkin ingin mencoba kamar dengan pencahayaan yang aneh-aneh, kamar dengan ranjang yang bisa berputar, atau kamar yang dirancang ala kereta? Hotel biasa jelas takkan memiliki fasilitas seperti itu. Hanya saja perlu diketahui, tak semua Love Hotel memiliki kamar tematik. Ada juga yang menawarkan kamar biasa seperti hotel pada umumnya. (17), (18), (19) Contoh kamar dengan pencahayaan tematik [foto: Gruntzooki] (20) Kamar bertema Totoro [foto: Sweet_redbird], (21) Kasur putar dengan desain ala UFO [foto: Bernard McManus] 5. Kadang-kadang ada juga Love Hotel yang menyediakan fasilitas tambahan yang unik, seperti rental kostum serta vending machine yang menjual berbagai keperluan dewasa. Namun ada juga yang melengkapi kamarnya dengan fasilitas-fasilitas lucu, seperti merry go round! 6. Perlu diperhatikan, tak semua Love Hotel menerima tamu yang datang bersama teman sejenis (perempuan dan perempuan atau laki-laki dan laki-laki), sekalipun tujuan Anda hanya untuk singgah sejenak. Itu karena di Jepang konsep same-sex couple belum diterima secara luas. Jadi perhatikan aturan main yang berlaku di setiap Love Hotel sebelum memutuskan untuk booking kamar. 7. Bagaimana dengan kebersihan di Love Hotel? Sebagai informasi, warga Jepang terkenal memiliki tuntutan tinggi terhadap kebersihan dan higienitas sehingga pengelola Love Hotel harus selalu menjaga masalah kebersihan jika tak ingin ditinggalkan pelanggannya. Memang, seperti hotel pada umumnya, ada juga Love Hotel yang kurang bersih (biasanya yang harganya terlalu murah), jadi semua kembali pada pandai-pandainya wisatawan memilih hotel yang akan disinggahi. Love Hotel cukup seru, bukan? Jadi jangan ragu untuk mencoba menginap di Love Hotel saat berwisata ke Jepang. Namun perlu diingat, walau memiliki kamar yang lucu seperti Hello Kitty, jangan membawa keluarga Anda menginap di Love Hotel. Bagaimanapun hotel jenis ini menyasar kalangan dewasa, sehingga terkadang ada saja beberapa fasilitas tambahan (seperti alat kontrasepsi) yang kurang sesuai untuk anak-anak. Tenang, di Jepang masih banyak akomodasi unik lainnya yang cocok dinikmati bersama keluarga. Semoga infonya bermanfaat! Note: Baca juga tulisan terkait lainnya: Siapa Bilang Akomodasi di Jepang itu Mahal, dan Serba-serbi Capsule Hotel. * Semua foto diambil dari flickr, melalui creative commons. Credit nama berdasarkan userrname flickr. Tidak ada materi foto yang dirubah dari aslinya.
  6. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian MALDIVES
  7. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian DUBAI
  8. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian MELBOURNE SYDNEY
  9. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian SEOUL Jeju Island (Pulau Jeju) BUSAN
  10. Repost dari blog saya di TimeJumble. :) Belitung adalah salah satu pulau Indonesia yang naik daun dengan pemandangan pantainya yang superb! Hal ini terutama sejak kisah Laskar Pelangi yang ditulis Andrea Hirata mendapatkan spotlight di berbagai media, baik karena penghargaan-penghargaan yang berhasil diraihnya di kancah domestik maupun di luar negri, ataupun karena film dan berbagai realisasi lain dari karya tetralogi tersebut. Ingin ke Belitung tanpa tur? Kira-kira biaya berapa? Mungkin tulisan ini dapat menjadi tolok ukur budget. Saya melakukan trip ke Belitung untuk 3H2M, berdua. Menurut saya, harga-harga yang ditawarkan oleh tur-tur ke Belitung untuk dua orang itu mahal. Sedangkan, saya tidak ingin ikutan open trip dengan orang yang jumlahnya berjubel hanya demi mengeluarkan uang minimum. Biasanya kalau sudah begitu, di akhir trip saya tidak puas, karena destinasi yang dituju sudah fix, dengan waktu yang sudah fix pula. Tidak ada waktu untuk benar-benar bersantai. Maka biasanya saya memilih untuk melakukan trip sendiri dengan menyewa motor. Berikut adalah ancang-ancang biaya dan rekomendasi tur 3H2M ke Belitung, berdasarkan perjalanan 19-21 Maret 2015, untuk 2 orang. Hotel: Harlika Jaya Hotel dengan bangunan cukup tua ini punya pemandangan yang enak buat leyeh-leyeh, loh. biaya IDR 150K-250K per malam/2pax plus Lokasi oke, servis oke, fasilitas basic/standard (kamar mandi, kipas angin/AC, tv mungil) minus Air berbau dan berwarna, kamar sedikit lembab komentar Untuk mandi dan menghindari air berbau dan berwarna itu, coba gunakan kamar mandi yang ada di sebelah restoran. airnya lebih bersih dan tidak berbau. kemudian, dengar-dengar dari stafnya, mereka sedang mengakali bagaimana agar air mereka menjadi bening dan tak berbau, semoga saja sukses! karena, sesungguhnya hotel ini patut direkomendasikan, menilik lokasi yang strategis, harga, serta fasilitas (basic!) yang ditawarkan. tip Dari bandara ke Harlika Jaya dan sebaliknya, saya dan teman memilih untuk menggunakan jasa Street Taxi Belitung, silahkan cek website mereka: http://www.belitungtaxi.com/. Taxi ini menggunakan argo, dengan biaya lk. IDR 90K. Sewa Motor biaya IDR 85K/hari. tip Kami menyewa motor dari hotel, sepertinya bisa lebih murah kalau tidak melalui perantara hotel. Biaya untuk bensin tergantung jarak yang ditempuh. Pom bensin jarang ada, jadi silahkan isi bensin pinggir jalan. Hitung-hitung untuk bantu perekonomian warga sekitar. Harga bensin per liter antara IDR 7,5K-8,5K. Sewa Perahu Masih pagi dan sepi. biaya lk IDR 400K-450K/hari, belum termasuk snorkel, makan siang, dan tips. kontak Pak Madi 0819 29 69 55 76 atau hubungi Pak Ani 0819 49 10 83 46. komentar Nah, the trickiest part of going to Belitung without travel agent is planning the hopping islands day. Sebelum berangkat saya baca beberapa blog yang menyebutkan bisa loh menyewa perahu di hari H di Tanjung Kelayang. Saya coba cara tersebut, and made it through! Ini adalah pertama kalinya saya hopping islands, snorkeling dan pulang dengan puas! Bagaimana tidak puas? Di perahu itu cuma ada saya, teman dan supir perahu. Jadi, bisa dengan puas menentukan dari jam berapa sampai jam berapa berhenti di pulau apa, dan snorkeling sampai bosan! Kami sendiri menyewa perahu dari pukul 8.00 – 16.00 WIB. Omong-omong sewa perahu ini tidak termasuk snorkel. Biaya sewa snorkel sekitar IDR 25K ke atas. Proses tawar menawar bisa berlaku, tapi kira-kira juga ya nawarnya hehehe. :) tip Kalau bisa mulailah hopping islands sepagi mungkin, karena kalau sudah siang, makin rame. Silahkan memberikan tips kalau anda puas dengan layanannya. Oh iya, untuk makan siang nanti akan berhenti di Pulau Kepayang Besar, nama restorannya Funtasy. Menurut saya harganya over-priced, jadi kalau mau jaga-jaga silahkan bawa camilan atau bekal. Keuntungan dari mampir ke restoran ini adalah dengan membayar IDR 10K, dapat fasilitas kopi/teh sepuasnya dan tempat bilas dengan air yang bersih. Demikian rincian biaya yang bisa saya laporkan dari perjalanan kemarin. Semoga membantu! PS. Di Belitung koneksi yang terbaik adalah dengan network Simpati atau XL, yang lainnya susah sinyal.
  11. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian BALI Honeymoon di Bali Mahal? 5 Hotel Romantis ini Siap Menyambutmu dibawah 600 Ribuan/malam Kok! Mau Liburan Hemat di Bali? Kenalan Dulu Dengan 7 Akomodasi Ekonomis Tapi Anti Miris Ini Yuk! Yuk, Intip 5 Hotel Keren di Bali yang Populer Sebagai Wedding Venue-nya Selebriti Liburan atau Bulan Madu, Beberapa Hotel Unik di Bali Ini Layak Untuk Dipertimbangkan Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Bali Rekomendasi Hotel Bintang Tiga di Bali Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Bali Rekomendasi Hotel Bintang Lima di Bali BALIKPAPAN Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Balikpapan Rekomendasi Hotel Bintang Tiga di Balikpapan Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Balikpapan Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Balikpapan (Bagian Kedua) BANDUNG Hobi Kulineran? Lirik Aneka Hotel Budget di Jantungnya Kuliner Bandung, Yuk! Nggak Cuma Ramah di Kantong, 6 B&B di Bandung Ini Juga Bikin Betah dan Males Pulang. Serius! Jangan Tertipu dengan Penampilannya! 6 Hotel di Dago Ini TERNYATA Nggak Semahal Kelihatannya Kok! Untuk Liburan di Bandung yang Penuh Kesan, Cobain Deh Aneka Hotel dengan Predikat “Ter-…” Berikut Ini (part 1/2) Untuk Liburan di Bandung yang Penuh Kesan, Cobain Deh Aneka Hotel dengan Predikat “Ter-…” Berikut Ini (part 2/2) Worth To Try In Bandung: Oasis Boutique Hotel & Siliwangi Waterpark Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Bandung Rekomendasi Hotel Bintang Tiga di Bandung Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Bandung Rekomendasi Hotel Bintang Lima di Bandung BATAM Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Batam Rekomendasi Hotel Bintang Tiga di Batam Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Batam (Bagian Pertama) Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Batam (Bagian Kedua) BEKASI Rekomendasi Hotel Bintang Satu dan Dua di Bekasi BOGOR Pengen Merasakan Serunya Liburan Akhir Pekan di Bogor? Yuk, Simak Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Bogor untuk Liburanmu Rekomendasi Hotel Bintang 3 di Bogor Rekomendasi Hotel Bintang 4 di Bogor Hotel-hotel di Bogor yang Dapat Kamu Jadikan Referensi untuk Akomodasi JAKARTA Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Jakarta Rekomendasi Hotel Bintang Tiga di Jakarta Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Jakarta Rekomendasi Hotel Bintang Lima di Jakarta LOMBOK Wisata ke Gili Trawangan, Intip 8 Hotel Nyaman yang Nggak Bakal Bikin Kantong Bolong Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Lombok Menilik Penginapan di Lombok yang Nyaman dan Ramah Kantong untukmu Si Traveler Muda MAKASSAR Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Makassar Rekomendasi Hotel Bintang Tiga di Makassar Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Makassar (Bagian Pertama) Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Makassar (Bagian Kedua) MALANG Backpackeran ke Malang, Perlu Banget Deh Melirik Aneka Hotel Budget Keren Ini Eh, Ternyata 7 Hotel Budget di Malang Ini Cukup Fotogenik Lho! MEDAN Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Medan Rekomendasi Hotel Bintang Tiga di Medan Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Medan Rekomendasi Hotel Bintang Lima di Medan PALEMBANG Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Palembang Rekomendasi Hotel Bintang Tiga di Palembang Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Palembang (Bagian Pertama) Rekomendasi Hotel Bintang Empat dan Lima di Palembang (Bagian Kedua) PEKANBARU Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Pekanbaru Rekomendasi Hotel Bintang Tiga di Pekanbaru Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Pekanbaru Rekomendasi Hotel Bintang Empat dan Lima di Pekanbaru SAMARINDA Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Samarinda Rekomendasi Hotel Bintang Tiga di Samarinda Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Samarinda SEMARANG Bagi Pemburu Kuliner di Semarang, Ini Dia Referensi dan Review Penginapan di Sekitar Simpang Lima Aneka Hotel ‘Wah’ di Semarang yang Cocok &nbsp;Banget Untuk Liburan. Rate-nya Masih Batas Wajar, Kok! Wah, Siapa Sangka 6 Hotel Keren di Semarang Ini Ternyata Rate-nya Budget Abis! Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Semarang Rekomendasi Hotel Bintang Tiga di Semarang Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Semarang Rekomendasi Hotel Bintang Empat dan Lima di Semarang SOLO Wisata ke Solo, Intip 5 Hotel yang “Solo Bangetttt” Untuk Liburan yang Lebih Berkesan ala “The Spirit of Java” Pengen Liburan ala Sosialita Tapi Kantong Tipis? Yuk, Cobain Aneka “Affordable-Luxury Hotel” di Solo Berikut Ini (max. 300 Ribuan/malam) Berburu Event di Solo Sambil Nginap di Hotel-hotel Ramah Budget Untuk Backpacker? Why Not! Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Solo Rekomendasi Hotel Bintang Tiga di Solo Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Solo Rekomendasi Hotel Bintang Lima di Solo SURABAYA Backpackeran ke Surabaya, Catat Aneka Hotel Nyaman 100 Ribuan/Malam Ini, ya! Budget Travellers, 6 Hotel di Surabaya Ini Layak Banget Untuk Kalian Cicipi. Rate-nya Nggak Sampai 250 Ribu/malam, Cyin! Percaya atau Nggak, 5 Hotel Unik di Surabaya Ini Nggak Sampai 400 Ribuan/malam, Lho. Asyik, kan? Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Surabaya Rekomendasi Hotel Bintang Tiga di Surabaya Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Surabaya Rekomendasi Hotel Bintang Lima di Surabaya YOGYAKARTA Dear Instagramer, Ini Lho 6 Hotel Instagramable di Jogja yang Bakalan Bikin Feed IG Kalian Makin Kece Badai Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Jogjakarta Rekomendasi Hotel Bintang Tiga di Jogjakarta Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Jogjakarta Rekomendasi Hotel Bintang Lima di Jogjakarta OVERALL Menginap di Tengah Hutan dalam Kemewahan di Resort Khusus Glamping di Indonesia Ingin Ketemu Traveler-Traveler Mancanegara Tanpa Perlu ke Luar Negeri? Ayo Menginap Saja di Hostel-Hostel Berikut Ini!
  12. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian LONDON
  13. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian PARIS
  14. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian AMSTERDAM
  15. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian BARCELONA
  16. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian LOS ANGELES NEW YORK
  17. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian TAIPEI
  18. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian BANGKOK CHIANG MAI KRABI PHUKET
  19. Sudah tahu apa itu shukubo? Sudah tahu apa yang membuat shukubo menarik untuk dicoba oleh wisatawan? Kalau belum, baca disini dulu ya, karena tulisan ini merupakan lanjutan dari artikel sebelumnya. Disini saya ingin berbagi aneka info dimana bisa melakukan shukubo, perkiraan harga, dan juga info lainnya yang masih berkaitan dengan kegiatan menginap di kuil tersebut. Sebelumnya, sudah dijelaskan jika tidak semua kuil menyediakan fasilitas untuk shukubo. Namun jumlah kuil yang menerima shukubo pun jumlahnya tak sedikit dan tersebar di berbagai penjuru Jepang. Biasanya, kuil-kuil yang menyediakan shukubo adalah kuil-kuil yang populer sebagai tempat tujuan wisata, terutama wisata religi. Bisa karena kuil tersebut menjadi pusat aliran tertentu, memiliki sejarah yang unik, dan sebagainya. Jika ditanya dimana tempat yang paling populer untuk melakukan shukubo, jawabannya tentu saja adalah Gunung Koya, atau Koyasan, yang terletak di prefektur Wakayama, Kansai. Koyasan sudah lama dikenal sebagai salah satu tempat wisata religi terbaik di Jepang, dan telah diakui oleh UNESCO sebagai World Heritage Sites "Sacred Sites and Pilgrimage Routes in the Kii Mountain Range" (bersama dengan 2 lokasi lain di Kii Peninsula). Kenapa? Karena gunung ini merupakan pusatnya dari aliran Shingon Buddhism, salah satu aliran Budha yang telah masuk ke Jepang sejak Periode Heian. Kobo Daishi (atau Kukai), tokoh penting yang membawa Shingon Buddhism ke Jepang, membangun kuil Garan di Gunung Koya pada tahun 826. Seiring dengan perkembangan aliran Shingon Buddhism, di sekitar kuil pusat itu kini terdapat lebih dari 100 kuil yang berada di sepanjang jalan di Gunung Koya. Menariknya, lebih dari 50 kuil menyediakan fasilitas shukubo yang dapat digunakan oleh para peziarah maupun wisatawan yang sekedar ingin merasakan shukubo. (1), (2), (3) Berbagai suasana di Koyasan [foto: Danirubioperez, crystalline radical, akuppa] Ada beberapa hal yang membuat shukubo di Gunung Koya ini menarik selain dari pengalaman ber-shukubo itu sendiri. Yang paling utama, tentu saja karena banyaknya kuil yang terdapat di gunung ini sehingga suasana religius sekaligus mistis sangat terasa disini. Suasana Gunung Koya yang dipenuhi oleh hutan yang masih asri menjadi daya tarik lain yang membuat wisatawan terus datang kesini. Selain itu, rata-rata kuil di Gunung Koya ini telah melengkapi shukubo-nya dengan fasilitas yang ramah untuk wisatawan asing. Bahkan mayoritas shukubo di Koyasan ini sudah dapat di booking melalui berbagai situs booking hotel. Selain Koyasan, masih banyak kuil di kota lain yang juga menerima shukubo. Berikut beberapa nama kuil yang menerima shukubo di beberapa kota besar di Jepang: 1. Tokyo: kuil Komadori-sanso dan kuil Seizanso di Gunung Mitake (atau Mitake-san). 2. Kyoto: kuil Ninna-ji memiliki fasilitas shukubo (di Omuro Kaikan Hall) yang menyediakan makanan non-vegetarian. Kuil lainnya di Kyoto yang menyediakan fasilitas shukubo antara lain Myoren-ji, Hiden-in, Roku-in, Myoshin-ji, Kosho-ji, Hokyo-in, Chion-in, Chishaku-in, Jyorengin, Hongan-ji , dan Cyoraku-ji. 3. Osaka: kuil Jyokoenman-ji, Shippotaki-ji, dan Katsuou-ji. 4. Nara: kuil Senko-ji, Shigisan (Senjyu-in, Gyokuzo-in, Jyohuku-in), Yoshinosan (Kizo-in, Tonan-in, Chikurin-in, Sakuramoto-bo) (4), (5), (6) Kuil Ninna-ji di Kyoto [foto: Carles Tomas Marti] Lalu, berapa biaya untuk melakukan shukubo? Biayanya bisa bervariasi, tergantung dari masing-masing kuil dan fasilitas apa saja yang ditawarkan oleh kuil tersebut. Biasanya tarifnya dimulai dari ¥3000, seperti yang terdapat di kuil Jyokoenman-ji di Osaka. Tarif tersebut berlaku jika menginap saja (tanpa makan), dan harganya akan menjadi ¥4500 jika ingin mendapat makan pagi dan makan malam. Harga shukubo di kuil Ninna-ji berbeda lagi, mulai dari ¥5200 (tanpa makan), ¥6000 (termasuk makan pagi), dan ¥9500 (termasuk makan pagi dan makan malam, ¥7500 untuk anak-anak). Kuil Shigisan (Gyokuzo-in) di Nara memiliki rate ¥8000-¥12000, dan jika ingin mengikuti Nun Experience Plan, tarifnya antara ¥8000-¥14000. Sedangkan untuk kuil-kuil di Koyasan, rate-nya kira-kira ¥9500-¥15000 per-orang per-malam, sudah termasuk makan pagi dan makan malam. Shukubo itu mahal? Tergantung dari persepsi dan deskripsi tentang kata mahal. Harganya memang lebih tinggi dari hostel maupun hotel kapsul. Tapi jika dilihat dari segi pengalaman, shukubo jelas menawarkan pengalaman lebih dari akomodasi lainnya. Tertarik melakukan shukubo? Walau saat ini sudah banyak fasilitas shukubo yang ramah terhadap wisatawan asing, ada beberapa hal yang perlu diketahui agar tidak terkena culture shock. 1. Bagaimana pun, ingatlah selalu jika fasilitas shukubo merupakan bagian dari fasilitas kuil. Jadi jangan berharap ada pelayanan sekelas hotel saat melakukan shukubo. 2. Kuil yang menerima shukubo mungkin saja memiliki website dalam bahasa Inggris yang dikelola dengan profesional. Namun perlu diketahui, staff yang dapat berbahasa Inggris tidak selalu ada di setiap kuil (terutama untuk kuil-kuil kecil). Solusinya, bicaralah lebih pelan dan gunakan bahasa tubuh setiap kali membutuhkan sesuatu. 3. Menginap di ruangan bergaya Jepang juga memiliki konsekuensi tersendiri lho. Dinding pembatas antar kamar biasanya sangat tipis karena betul-betul terbuat dari dinding kertas, sehingga Anda bisa saja mendengar hela nafas dari kamar sebelah. Bagi Anda yang sangat mementingkan privasi, dinding tipis bisa jadi akan mengurangi kenyamanan tidur. Namun jangan khawatir soal kenyamanan kamar. Di luar masalah dinding yang ekstra tipis, kamar untuk shukubo rata-rata cukup nyaman untuk wisatawan. 4. Program religi yang diadakan oleh kuil juga bisa menjadi salah satu faktor yang memicu culture shock. Terlebih karena aktifitas tersebut rata-rata dimulai sejak dini hari. Jadi jika memang hanya ingin menikmati suasana menginap di kuil, bisa memilih kuil yang hanya menyediakan akomodasi saja. 5. Sebetulnya, siapa saja boleh melakukan shukubo. Namun jika Anda termasuk tipikal partygoers, suasana kuil yang tenang dan sepi (terutama di malam hari) bisa jadi akan terasa mengejutkan. Di kuil jelas tidak ada fasilitas hiburan, dan bahkan Anda diharapkan untuk ikut menjaga ketenangan dengan bersikap tenang. Belum lagi jika kuil yang Anda pilih hanya menyediakan menu vegetarian ala pendeta Budha. Jadi pertimbangkan juga kesiapan mental Anda sebelum memutuskan untuk melakukan shukubo. 6. Terakhir dan yang paling penting, ada satu tips agar terhindar dari culture shock sewaktu melakukan shukubo. Nikmati saja suasana shukubo, dan bersikaplah open minded. Mungkin masih ada 1-2 hal yang membuat Anda kaget, tapi selama Anda bisa menikmati setiap kejutan tersebut, maka shukubo pasti tetap akan terasa menyenangkan. Ingat selalu bahwa inti dari shukubo bukanlah sekedar untuk berwisata, namun sekaligus menjadi momen untuk mengenal lebih dekat budaya setempat, serta mencari ketenangan setelah sehari-hari sibuk dengan suasana perkotaan. Selamat mencoba! * Seluruh foto diambil dari flickr via creative commons. Credit nama berdasarkan username flickr. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Baca juga: Siapa Bilang Akomodasi di Jepang Mahal? Capsule Hotel, Salah Satu Akomodasi Unik di Jepang Uniknya Love Hotel ala Jepang From A to Z Seputar Ryokan, Penginapan Tradisional Khas Jepang (bagian 1, bagian 2) Minshuku VS Pensions, Pilih Mana? Tertarik Melakukan Shukubo? Baca Dulu Ini.
  20. Satu lagi tulisan tentang akomodasi unik yang bisa ditemukan di Jepang. Setelah sebelumnya membahas tentang hotel kapsul, love hotel, ryokan, serta membandingkan antara minshuku dan pensions, kali ini saya ingin berbagi informasi seputar shukubo. Apa itu shukubo? Sebelum membahas tentang shukubo, mari kita sedikit me-review jenis akomodasi yang biasa dipilih saat memutuskan untuk jalan-jalan ke daerah lain. Rasanya, rata-rata wisatawan akan memilih akomodasi standar seperti hotel, hostel, atau mungkin apartemen sewa. Namun ada juga wisatawan yang mencari pengalaman menginap yang berbeda dan mencoba jenis akomodasi unik seperti hotel kapsul, love hotel, maupun pensions. Atau jika pergi ke Jepang, penginapan tradisional seperti ryokan dan minshuku jelas jadi alternatif seru bagi wisatawan yang memang mencari pengalaman menginap yang khas. Tapi jika ingin mencari pengalaman menginap yang betul-betul unik, maka wisatawan wajib mencoba melakukan shukubo, alias menginap di kuil. (1) & (2) Ekoin Temple, salah satu kuil populer untuk shukubo [foto: Stéfan] Menginap di kuil? Emang bisa? Jelas bisa dong, walau tidak di semua kuil. Ada beberapa kuil yang melengkapi kompleks kuilnya dengan fasilitas menginap yang disebut shukubo. Bangunannya biasanya ditempatkan terpisah dari bangunan utama yang menjadi tempat beribadah. Jadi jangan membayangkan Anda harus menggelar tikar di tengah ruang beribadah ya, hehe.. Awal keberadaan fasilitas shukubo tersebut ditujukan bagi para peziarah maupun para pengikut aliran kuil yang ingin menginap di sela-sela aktifitas ibadah. Tak heran jika kuil yang menyediakan fasilitas shukubo rata-rata merupakan kuil Budha dan termasuk kuil yang populer sebagai tempat wisata religi karena berbagai alasan (bisa dari posisinya sebagai pusat aliran tertentu, karena faktor sejarahnya, dan sebagainya). Dewasa ini, seiring dengan perkembangan jaman dan meningkatnya jumlah wisatawan yang berminat untuk menginap di kuil, tak sedikit fasilitas shukubo yang lalu dikembangkan sebagai salah satu daya tarik dari sebuah kuil. Beberapa diantaranya bahkan dikelola dengan profesional: memiliki website pribadi dalam berbagai bahasa, menyediakan kolom untuk reservasi, dan bahkan ada juga shukubo yang reservasinya bisa dilakukan melalui berbagai situs booking hotel. Canggih kan? Bagi wisatawan yang ingin melakukan wisata sekaligus merasakan akomodasi yang unik, shukubo jelas menarik untuk dicoba. Alasan pertama, tentu saja dari suasana menginapnya. Rata-rata shukubo menawarkan tempat menginap dalam kamar berlantai tatami (tikar ala Jepang). Ukuran kamarnya bervariasi. Ada yang menawarkan kamar privat, ada juga yang menempatkan beberapa tamu sekaligus dalam satu ruangan. Interior kamarnya pun khas tradisional Jepang, walau ada juga yang menyertakan sentuhan pernak-pernik Cina mengingat ajaran Budha di Jepang memang sangat dipengaruhi oleh negara Cina. Jadi, pemandangan kamar ber-tatami lengkap dengan pintu geser dan dinding kertas layaknya di penginapan tradisional seperti ryokan dan minshuku termasuk salah satu fasilitas yang bisa dan biasa ditemukan saat shukubo. Sebagai pelengkap, shukubo juga biasanya menyediakan yukata (kimono harian) sebagai pakaian ganti para tamu, sehingga para tamu bisa merasakan atmosfir khas Jepang. (3) Kamar di kuil Ekoin [foto: Stéfan], (4) Suasana kamar di kuil Shojoshin-in [foto: Andrea Schaffer] Alasan kedua, saat ini sudah banyak shukubo yang dirancang agar cukup ramah terhadap wisatawan asing. Sekalipun memiliki kamar bernuansa tradisional dan lokasinya yang berada di kuil, tempat shukubo populer biasanya sudah dilengkapi dengan berbagai ‘fasilitas duniawi’ seperti perangkat hiburan (seperti televisi), pemanas maupun pendingin ruangan, akses internet, dan toilet yang dirancang ala Barat. Untuk fasilitas mandinya, umumnya dibuat ala sento (pemandian bersama khas Jepang) dan dipisahkan berdasarkan jenis kelamin. Alasan berikutnya terletak pada faktor suasana kuilnya. Sekalipun tempatnya berada di bangunan terpisah dari tempat berdoa, shukubo tetap terasa menenangkan karena suasana religius yang sangat terasa. Bagian menariknya, beberapa kuil ada yang melibatkan para tamu ke dalam rutinitas maupun aktifitas kuil. Salah satunya adalah zazen, atau meditasi. Tamu akan diajak untuk bermeditasi dalam posisi duduk selama setidaknya setengah jam, mengatur pernafasan, dan mengendurkan segala ketegangan yang biasa dirasakan oleh masyarakat kota. Pada saat ini, waktu akan berjalan begitu lambat dan Anda akan merasa segar setelahnya. Ada juga shukubo yang mengundang tamunya untuk ikut dalam ritual doa pagi yang dipimpin oleh kepala pendeta, mengikuti kegiatan menulis sutra, dan banyak lagi aktifitas keagamaan yang dapat dicoba oleh wisatawan. Tak tertarik untuk mengikuti aktifitas religi? Anda bisa mencari shukubo yang hanya menyediakan penginapan saja. Masih tetap menarik untuk dicoba kok.. Masih seputar suasana kuil, dengan melakukan shukubo, wisatawan bisa lebih bebas menjelajah dan menikmati suasana kuil. Jika wisata biasa hanya berlangsung selama 1-2 jam, maka disini Anda bisa seharian keluar masuk kuil. Menikmati suasana taman bergaya Jepang maupun taman bergaya lain (seperti taman batu), mengagumi berbagai benda koleksi yang terdapat di ruang penyimpanan harta, dan banyak lagi. Seluruh aktifitas tersebut, jika dirangkum, jelas akan menjadi sebuah pengalaman wisata budaya dan religi yang unik dan tak bisa ditemukan di tempat menginap lainnya. (5) Taman di Ekoin Temple [foto: Stéfan], (6) Taman di Shojoshin-in [foto: Andrea Schaffer] Saat shukubo, dapat fasilitas makan nggak? Atau jangan-jangan disuruh puasa? Soal makanan, sebetulnya kembali pada fasilitas yang ditawarkan oleh kuil yang menyediakan shukubo. Perlu diketahui, saat ini shukubo hampir tak ada bedanya dengan penginapan pada umumnya. Rata-rata menerapkan biaya tertentu yang sudah termasuk dengan biaya makan, walau ada juga shukubo yang menawarkan tempat menginap saja (tanpa makan). Ada yang menyediakan fasilitas makan pagi dan makan malam, ada juga yang sebatas makan pagi saja. Mengingat shukubo merupakan bagian dari kuil Budha, maka makanan yang disajikan di shukubo umumnya adalah makanan Jepang untuk vegetarian. Namun ada juga shukubo yang menyediakan makanan non-vegetarian, yaitu menyertakan menu ikan dan daging, seperti yang ditawarkan oleh kuil Ninna-ji di Kyoto. Untuk minuman beralkohol, rata-rata bisa di dapat di setiap shukubo. (7), (8), (9) Contoh menu vegetarian di kuil [foto: moon angel, Andrea Schaffer, Stéfan] Lalu dimana bisa melakukan shukubo? Berapa kira-kira range harga untuk melakukan shukubo? Dan apa saja yang harus diperhatikan saat melakukan shukubo agar tidak terkena culture shock? Supaya nggak pusing, tunggu tulisan berikutnya ya.. * Semua foto diambil dari flickr via creative commons. Credit nama berdasarkan username flickr. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Baca juga: Siapa Bilang Akomodasi di Jepang Mahal? Capsule Hotel, Salah Satu Akomodasi Unik di Jepang Uniknya Love Hotel ala Jepang From A to Z Seputar Ryokan, Penginapan Tradisional Khas Jepang (bagian 1, bagian 2) Minshuku VS Pensions, Pilih Mana?
  21. Ada yang sudah membaca tulisan saya tentang akomodasi hemat di Jepang? Bisa dilihat bukan jika di negara Kamen Rider itu jenis akomodasinya cukup beragam. Tak sedikit pula yang menawarkan pengalaman menginap yang unik, salah satunya adalah Capsule Hotel alias hotel kapsul. (1) Capsule Inn Wakayama [foto: m-louis], (2) 9H Capsule Hotel di Kyoto [foto: Kawanet] Saya rasa banyak Jalan2ers yang telah mendengar tentang hotel kapsul, terutama yang sedang merencanakan perjalanan wisata ke Jepang. Hotel kapsul memang termasuk salah satu jenis akomodasi yang mengundang rasa penasaran karena termasuk jarang ditemukan di luar Jepang. Bahkan bisa dibilang hotel kapsul sudah sangat identik dengan akomodasi khas Jepang. Baru beberapa tahun terakhir saja mulai muncul akomodasi sejenis di beberapa negara seperti Cina dan Singapura. Karenanya tak heran jika mayoritas wisatawan yang akan berkunjung ke Jepang memilih (atau setidaknya mempertimbangkan) hotel kapsul sebagai salah satu pilihan akomodasinya. Alasannya bervariasi, mulai dari keinginan untuk dapat pengalaman menginap yang berbeda, sekedar penasaran dengan akomodasi unik ini, hingga faktor harga yang rata-rata relatif lebih murah dibanding hotel biasa. (3) & (4) Suasana di sekitar kapsul tidur [foto: Kojach, Travis Hornung] Fenomena hotel kapsul sudah mulai muncul sejak tahun 1970-an, tepatnya mulai tahun 1979 sejak hotel kapsul pertama beroperasi di Osaka. Seperti jamur, jenis hotel ini langsung menyebar kini mudah ditemukan di berbagai penjuru Jepang. Hotel ini disebut sebagai hotel kapsul karena ruangan menginapnya berukuran mini, identik dengan ukuran kapsul yang mungil-mungil. Dan percaya deh, ukuran ruangannya memang mungil lho. Rata-rata hanya berkisar 1 m x 1 m x 2 m atau 1,25 m x 1,25 m x 2 m. Jadi bagi penderita klaustrophobia maupun jika memiliki postur tubuh yang terlalu tinggi, disarankan untuk menghindari tipe akomodasi ini. Model kapsulnya sendiri bervariasi, ada yang memanjang ke dalam, ada juga yang melebar ke samping. (5) Deretan kapsul tidur [foto: Kojach], (6) Kapsul bentuk memanjang [foto: LHOON], (7) Kapsul bentuk melebar [foto: MagneticGlobetrotter] Ada yang penasaran nggak, apa saja yang ada dalam ruangan semungil itu? Dan kira-kira nyaman nggak sih tinggal dalam kamar di hotel kapsul? Diluar dugaan, kamar dalam hotel kapsul lebih nyaman dari yang terlihat. Selain terdapat kasur dan selimut, biasanya ruangan kapsul sudah dilengkapi dengan berbagai fasilitas seperti televisi (lengkap dengan remote control), tombol pengatur lampu, radio, lampu baca, dan lain-lain. Dindingnya rata-rata terbuat dari fiber glass, jadi usahakan jangan membuat keributan karena dapat mengganggu tamu lainnya. Susunan kamarnya biasanya berderetan dan terdiri dari dua tingkat (atas dan bawah), dan untuk mencapai kamar yang di atas dapat menggunakan tangga mini (yang biasanya menjadi satu dengan dinding kapsul). (8) Interior kapsul [foto: Kanjiroushi], (9) TV & panel kontrol [foto: Kojach] (10) Jenis panel kontrol lainnya [foto: mdid], (11) Di dalam kapsul [foto: Kimishowota] Tertarik untuk menginap di hotel kapsul? Berikut beberapa fakta trivia yang wajib diketahui oleh wisatawan yang tertarik mencoba hotel kapsul: 1. Hotel kapsul biasanya memiliki target konsumen dengan gender yang spesifik, seperti khusus untuk tamu pria maupun khusus untuk wanita. Namun ada juga yang menerima tamu pria dan wanita, dengan area tidur yang dipisahkan sesuai jenis kelamin. 2. Proses registrasi di setiap hotel dapat berbeda. Ada yang melalui prosedur standar seperti akomodasi lainnya, ada juga yang sistemnya harus membeli voucher via vending machine. (12) Tiket via vending machine [foto: Diisbona] 3. Setelah melakukan registrasi, pengunjung akan mendapat nomor locker yang sesuai dengan nomor kamar. Simpanlah barang-barang di dalam locker (karena ukuran kamar hanya cukup untuk tidur), dan jangan menyimpan barang berharga dalam kamar tidur (karena kamar tidak bisa dikunci). Biasanya kunci locker dapat diikatkan pada pergelangan tangan sehingga tidak mudah hilang. (13) Locker room [foto: Kanjiroushi] 4. Rata-rata hotel kapsul menyediakan fasilitas yang dapat dinikmati bersama seperti lounge dan juga kamar mandi umum. Perhatikan tata cara mandi di pemandian ala Jepang sebelum masuk ke ruang mandi ya! (bisa dibaca disini: 1, 2). Ada juga yang melengkapi hotelnya dengan fasilitas ekstra lainnya seperti coin laundry, ruang hiburan, perpustakaan manga, warnet, restoran, Wi-Fi, dan sebagainya. Walau begitu, tak sedikit juga yang hanya menyediakan fasilitas berupa vending machine saja. Tambahan informasi, perhatikan dengan detail kegiatan apa saja yang hanya boleh dilakukan di ruang bersama (dan dilarang dilakukan di kapsul) . Merokok maupun makan termasuk aktifitas yang hanya boleh dilakukan di ruang bersama. (14) Pemandian umum di salah satu hotel kapsul [foto: Kojach] 5. Biasanya hotel akan menyediakan pakaian ganti (piyama maupun yukata) dan sandal kamar. Jadi setelah meletakkan barang di dalam locker, ganti sepatu dengan sandal kamar. Setelah mandi, barulah ganti baju bawaan dengan baju ganti yang telah disediakan. 6. Seperti yang telah disebut sebelumnya, pintu kapsul tidak dapat dikunci. Untuk mendapatkan privasi, bisa dilakukan dengan menutup pintu dan menarik tirai/kerai pada pintu. 7. Waktu check in dan check out setiap hotel bervariasi. Ada hotel kapsul yang menerapkan tarif per-malam, ada juga yang menerapkan tarif per-jam maupun membagi tarif berdasarkan periode jam masuk. (15), (16, (17) Beberapa contoh tarif hotel kapsul [foto: Jam_232, clango, Stéfan] 8. Ada hotel kapsul yang di desain dengan gaya yang sedikit berbeda dari biasanya. Misalnya saja Capsule Ryokan di Kyoto yang mendesain ruang kapsulnya bergaya tradisional Jepang. Cocok dikunjungi oleh wisatawan yang ingin mencoba hotel kapsul dengan suasana lain. (18) Hotel kapsul dengan suasana ryokan [foto: Haversack] 9. Perlu diperhatikan, beberapa hotel menerapkan aturan tambahan seperti dilarang masuk jika memiliki tato (baik tato permanen, temporer, maupun tato bohongan). Tujuannya untuk menghindari yakuza (mafia Jepang) yang berpotensi membuat keributan, serta karena di Jepang tato masih identik dengan kriminal. Jadi jika memiliki tato, perlu ekstra melihat-lihat aturan yang berlaku dalam hotel tersebut. (19) Contoh aturan di salah satu hotel kapsul [foto: Andresmh] Ada satu fakta lain tentang hotel kapsul. Hotel jenis ini tak hanya populer di kalangan wisatawan asing lho, namun juga bagi penduduk lokal. Biasanya yang menginap di hotel kapsul adalah karyawan yang terlalu asyik bekerja hingga ketinggalan kereta terakhir, atau mereka yang baru pulang dari pesta maupun acara minum-minum dan terlalu mabuk untuk pulang ke rumah (bisa juga karena malu atau takut dimarahi oleh pasangannya). Jadi jangan heran jika sebagian hotel kapsul juga menyediakan vending machine maupun counter/toko yang menjual beragam keperluan untuk pergi ke kantor, seperti kaos kaki, kemeja, dasi, dan sebagainya.. (20) Toko kecil di sebuah hotel kapsul [foto: gTunes] Sekian beberapa fakta trivia tentang hotel kapsul. Lain kali saya akan membahas jenis-jenis akomodasi unik lainnya di Jepang.. * Seluruh foto diambil dari flickr, via creative commons.
  22. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian COPENHAGEN
  23. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian KUALA LUMPUR PENANG LANGKAWI OVERALL
  24. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian HONGKONG
  25. Hii Jalan2ners, di post ini saya mencoba mengumpulkan beberapa thread2 mengenai Akomodasi (Hotel & Penginapan) , supaya dapat memudahkan dalam pencarian BEIJING MACAU SHANGHAI XIAN OVERALL