Search the Community

Showing results for tags 'ambon'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 15 results

  1. Informasi ke beberapa teman rencana saya ke Ambon akhirnya tersebar juga. Padahal sengaja sudah saya tutup rapat. Entah siapa diantara kami ber-4 yang sama-sama kesana membobolkan “rahasia” rencana ini. Bukan kenapa-napa sich. Sebenarnya hanya trip biasa saja. Cuma ada satu yang saya khawatirkan. Apa itu? Jika ada yang minta oleh-oleh-in bumbu RUJAK NATSEPA. rujak natsepa ngabisin 2 piring nich...? ooo kenapa tidak.... Opppsss….kirain apa, Ah kira-in oleh-oleh minyak kayu putih yang terkenal gitu dari sana. Eee….ternyata “Cuma” rujak. Ah lebay nich. Haiya, meski yang di persoalkan bumbu rujak, jangan di anggap sepele lho. Bawa satu ini jauh-jah dari sana ngga jamin bakalan utuh sampai ke tangan yang minta. Lho kog? Karena pasti sudah di habis-kan yang bawa. Wuaaaaa…..sadeeeeesss…… hahaha. Istimewanya dimana? Panganan ini lebih dari sekedar “Cuma”. Bahkan terasa sangat istimewa. lLidah saya ngga fanatik banget sama rujak. Beli di kantor Cuma sesekali saja. Tapi begitu merasakan Rujak Natsepa….wuaaaa edan banget rasanya. Makanya ngga heran baik penggemar fanatik rujak atau biasa saja, selalu merekomenkan “nikmati rujak satu ini” untuk siapa saja yang pertama kali ke Ambon. Termasuk saya waktu pertama kali ke Ambon dapat pesan begitu. “Cobain Rujak Natsepa. Ngga nyesel”, kata sahabatku. Yang kedua kalinya ngga perlu di nasehatin lagi. Tuiiinggg....sudah mengendus n langsung nyari... Menikmati Rujak Natsepa dengan latar belakang Pantai Natsepa saat senja Pertama-tama untuk merasakan keistimewaan berangkatlah menuju pantai Natsepa. Lho kog ke Pantai sich? Iya. Natsepa memang nama pantai yang terkenal di Maluku. Jaraknya sekitar 20 kilo dari kota Ambon. Mudah di akses. Memilih menggunakan angkutan umum cukup mencari angkutan menuju Desa Suli lalu turun di pantai Natsepa. Rujak Natsepa adanya di pinggir pantai Natsepa. Di luar komplek pantai berjejer warung-warung yang menyediakan rujak super nikmat ini. Berjejer warung rujak. Ramai di akhir pekan. Letaknya persis pinggir Pantai Natsepa Menilik rujaknya, sepintas tidak beda dengan rujak yang lain. Ada ragam buah yang dicampur bumbu. Penyajian bisa dicampur bisa juga di pisah sesuai selera. Rujak pun bisa di serut atau potong kecil-kecil, sesuai selera. Menu buah untuk Rujak Natsepa nyaris sama. Ada mangga mengkel, jambu air, nanas, kedongdong, pepaya, ketimun, bangkuang. Yang istimewa justru bumbu-nya. Menurut mama Fran, salah satu penjual Rujak Natsepa, campuran kacang dan gula “jawa” yang bikin orang suka. Gula jawa disini agak beda dengan gula jawa di pulau Jawa. Mama Fran bilang gula ini memang mirip gula Jawa di pulau jawa, Cuma bentuknya tidak bulat tidak lonjong melainkan kotak. Asalnya dari Makassar. Jadi lebih tepat di bilang “gula Makassar”. Menilik dari gula-nya ternyata masing-masing penjual menggunakan gula yang beda terutama asalnya. Ada yang di buat atau di racik sendiri, ada yang cukup beli di Ambon, ada yang biasa di kirim dari Makassar. Secara umum rasanya hampir sama. Butuh kepekaan lidah untuk membedakan rasa yang khas. Racikan lain adalah bumbu kacang hasil olahan bersama kuilitnya. Di panggang sampai kering. Ada tambahan bumbu atau racikan lain agar lebih lezat. Racikan ini menjadi ke-istimewa-an masing-masing penjual. Tidak mudah mendapat jawaban detail isi racikan dan bagaimana prosesnya. “supaya ngga di tiru”, kata salah satu penjual. Kacang, cabe, gula “jawa”, asam, sedikit bawang putih, air, di campur di cobekan lalu di ulek. Proses pengulekan pun ada tekniknya. Tidak lebih dari 10 kali ulekan. Hasilnya memang sengaja di buat tidak halus. Buah-buah tadi di campur di cobekan, di aduk bersama bumbunya. Hhhhmmmm…. Teknik pengulekan jangan sampai 10 kali. Maksudnya supaya hasilnya tidak terlalu halus. Setelah merasakan di lidah memang terasa istimewa. Salah satu yang saya rasakan adalah ke-KENTAL-an. Kebetulan lidah saya akrab dengan taste pedes, manis, asem. Dengan kental begini terasa sekali pedes dan manisnya. Jadilah klop n cocok. Gula "jawa" yang menentukan enak tidaknya bumbu rujak. Sebenarnya bukan dari pulau jawa, melainkan Makassar. Berarti namanya "gula makassar". Cuma rasanya mirip gula jawa Perihal harga, ya sangat terjangkau, 10 ribu saja per piring. Bagi saya tidak lah mahal bahkan cenderung murah. Masih tidak sebanding dengan rasanya yang khas dan super nikmat. Harusnya rujak senikmat begini di hargai lebih misalnya 15 ribu. Habis di santap, lanjut nikmati es Kelapa Natsepa. Mirip es kelapa umumnya. Bedanya di kasih susu serta kekentalan. Terasa sekali manis, kelapa, air kelapa dan susu. Segelas besar Cuma 7 ribu. Pasti nambah. Siap saji. Kekentalan bumbu menjadi kekuatan rasa jika sudah siap saji. Apalagi di sajikan pedas, manis, n terasa asamnya. Klop banget sama lidah. Santap sore-sore sambil mata memandang Pantai Natsepa. Apalagi jika cuaca cerah bisa menikmati matahari terbenam. Kenikmatan traveling semakin lengkap. Komplit sudah kenikmatan Rujak Natsepa. Dua kali saya traveling ke Ambon 2 kali juga ke sini. Jika ada kesempatan yang ketiga kalinya ke Ambon pasti ketiga kalinya nikmati Rujak Natsepa. Memang ini rujaknya orang Ambon karena adanya di Ambon, tapi boleh dong aku yang ber-ktp Jakarta menjadi fans berat Rujak Natsepa. bersama kawan-kawan dari Jakarta menikmati rujak Natsepa. Ngga perlu takut sakit perut gara-gara kerakusan. Salah satu di antara kami ada dokter kog... Ada yang baru pertama kali ada juga yang kedua kalinya kesini. Yang pertama kali pasti nyandu kayak saya ini.... Akhirnya gimana tuch titipan teman khusus bumbu rujak tadi, males di bawa kah? Hhhhmmm…akhirnya saya bawakan juga. Cuma biar tidak tergoda, aku bawa 3 bungkus. Rinciannya 2 bungkus untuk saya, 1 bungkus untuk titipan tadi. Bahaya kalau ngga bawa untuk diri sendiri. Bisa jadi titipan tadi menjadi hak milik di tengah jalan.
  2. PESONA AMBON Ambon bisa menjadi alternative berlibur yang super pecaahhh dengan kekayaan akan wisata alamnya, Pantai pantai yang indah dan wisata bawah lautnya serta wisata kuliner dan keramah tamahan penduduknya. Bicara tentang wisata Ambon lengkap banget deh.. Ini berawal dari ajakan Monica Kakiay teman satu kantor yang kebetulan asli Ambon , berhubung Dia dapat Double of dia berencana mau Pulang kampuang dan mengajak teman2 kantor lainnya. Dan ini Trip yang sangat sangat saya tunggu2 karena sudah lama penasaran sama Ambon Manise. Setelah semua urusan tiket selesai dan saya confirm untuk ikut. Sedikit mengenai kota Ambon (Wikipedia) ” Kota ini dikenal juga dengan nama Ambon Manise yang berarti Kota Ambon Yang Indah/Manis/Cantik, merupakan Kota terbesar di wilayah kepulauan Maluku dan menjadi sentral bagi wilayah kepulauan Maluku. Saat ini kota Ambon menjadi pusat pelabuhan, pariwisata dan pendidikan di wilayah kepulauan Maluku. Kota Ambon berbatasan dengan Laut Banda disebelah selatan dan dengan kabupaten Maluku Tengah di sebelah timur (pulau-pulau Lease yang terdiri atas pulau-pulau Haruku, pulau Saparua, pulau Molana, pulau Pombo dan pulau Nusalaut), di sebelah barat (petuanan negeri Hila, Leihitu, Maluku Tengah dan Kaitetu, Leihitu, Maluku Tengah yang masuk dalam kecamatan Leihitu, Maluku Tengah) dan di sebelah utara (kecamatan Salahutu, Maluku Tengah) “. Berangkat hari kamis 9 Oktober 2015 dengan pesawat Lion Air dengan kode penerbangan EEXYXR jam 01:30 WIB dan tiba di Bandara Pattimura jam 07:00 WIT Hari I: Bandara – Talake – Perjalanan Ke Ora Beach Setibanya di Bandara Pattimura Mobil yang akan membawa kami sudah menanti di Bandara. Berhubung jumlah peserta yang dari Jakarta Cuma 6 orang bisa pakai mobil. Dan perjalanan hari ini kami mulai dari Bandara langsung ke Talake. Perjalanan dari Bandara Ke Talake ditempuh selama 1 jam, sesampai di Talake kami disambut hangat oleh orangtua monica dan selama di ambon kami akan nginap dirumah keluarga baru yang super baik. Dan langsung dijamu makan dengan makanan khas ambon nasi panas, ikan laut sambal, peyek, kangkung dan sambel maknyosss. Lahap karena kelaparan selama perjalanan. Sarapan Perut pun kenyang hati pun senang kami ber 8 langsung melanjutkan Perjalan Ke Pantai Ora. Untuk rute perjalan menuju Pantai Ora di Desa Sawai. Berangkat dari Talake ke Pelabuhan Ferri Hunimua, perjalanan kira kira 1,5 jam. Untuk Ke Ora harus menyeberang menggunakan Ferri dari pelabuhan Hunimua desa Liang kecamatan Salahutu Kabupaten Maluku Tengah. Jadwal penyebrangan Ferri dimulai pukul 7 pagi. Setiap harinya kapal Ferri hanya melayani 6 kali penyebrangan dengan tarif Rp 13.000/orang dan kalau mau di kelas VIP Cuma tambah Rp 5000/orang. Dan kita ambil yang kelas VIP ada TV,AC,Toilet dan sangat nyaman bisa tiduran juga hehehehehe… Selama diatas kapal kita bisa melihat hamparan pasir putih dan laut lepas sambil makan pisang goreng khas ambon. Sekitar 45 menit kami tiba di Pelabuhan Waipirit Kecamatan Kairatu Kabupaten Seram bagian barat. Sesampai di waipirit kita dijemput sama abang Ganteng yang aku lupa namanya yang jadi Driver kami dari Pelabuhan Waipirit sampai ke Desa Saleman. Dari Pelabuhan Waipirit perjalanan sepanjang 85 kilometer kita tempuh dengan menggunakan mobil. Karena medan yang dapat di katakan kurang bagus, kebetulan lagi banyak perbaikan jalan dibutuhkan setidaknya 4-5 jam perjalanan. Setibanya di Desa Saleman tepatnya di tepi Teluk Saleman sudah malam kira2 jam 19.00 wita. Pelabuhan Waipirit Sesampai Dipelabuhan kita sudah ditunggu oleh teman baru asli Ambon juga dan sudah disiapkan satu boat dan pak Anwar yang akan mengantar kita selama trip di Ora. Kita melewati lautan dimalam hari dengan menempuh perjalanan laut sekitar 20 menit sebelum akhirnya sampai di Sawai. Untuk malam pertama kita nginap dirumah nasabah teman alias Gretongannn. Kita langsung beres beresin barang mandi, makan dan istrahat ngumpulin stamina besok paginya. Rute Hari II Tebing Sawai – Chek In Roneela Cottage – Pulau Kecil –Pantai Ora – Air Belanda Pagi telah tiba, kita langsung berburu sarapan khas sawai yaitu nasi pulut srikaya. Selesai sarapan langsung kita lanjutkan Perjalanan ke Tebing Sawai Pulau Seram, Maluku Tengah. Melihat tebing dan hamparan pasir Putih. Perjalanan dari sawai hanya membutuhkan waktu 10 menit kita sudah bisa menikmati indahnya Tebing Sawai. Tebing Sawai dengan Pesonanya Jam 10 kita lanjut Perjalanan ke tempat Penginapan untuk Chek In di Roneela Cottage desa Rumah Olat Seram bagian Utara dengan menempuh perjalanan selama 15 menit dari desa Wahai @Tebing Sawai Roneela Cottage Cottage dengan desain bangunan kayu bernuansa alami dengan hunian di atas air menyajikan pesona pemandangan alam dan keindahan taman bawah laut. Fasilitas penginapan di Roneela cottage dilengkapi dengan AC, Air panas dan resto untuk makanan dan minuman. Untuk Tarif dan Fasilitas serta pemesanan bisa langsung di chek di web nya http://roneelacottage.com/ infonya sangat Lengkap. Habis Chek in langsung lanjut Ke Pulau Kecil dengan perjalanan 20 menit. Selama Perjalanan kita Bisa melihat hutan mangrove. Pulau tak berpenghuni serasa pulau Pribadi yang ada Cuma kita ber 9. Dilanjut makan siang disana dengan menu khas Ambon nasi kelapa dan ikan Colo colo. Pulau Kecil Sehabis bersantai di Pulau Kecil lanjut ke Pantai Ora tempat yang selama ini buat Penasaran perjalanan ditempuh 10 menit dari Pulau Kecil. Semua kelelahan akibat perjalanan jauh akan segera lenyap ketika melihat keindahan tempatnya. Disambut hangat sama keindahan bawah lautnya dengan mata telanjang kita sudah bisa melihat ikan dan terumbu karang. Kita menghabiskan waktu disana dengan bersantai ria dan tidak lupa untuk foto foto kece. Pelabuhan Ora Berhubung kami tidak menginap di The Ora Eco Resort saya tidak bisa share untuk rate penginapan, tapi sekarang gampang kita bisa searching langsung. Setelah Puas memanjakan mata kita lanjut ke Air Belanda sebagai destinasi terakhir hari ini dengan perjalanan 10 menit dari ora, Air pegunungan yang sangat dingin dan jernih. Air Belanda langsung terhubung ke Laut. Perjalan kali ini sungguh sangat memuaskan dan sangat memanjakan, Terimakasih Tuhan untuk ciptaanMu yang sungguh sangat luar biasa ini. Kamar di the Ora Eco Resort Hari ke III Check Out – wisata sekitar penginapan – Sawai – Kota Ambon Didepan Cottage Roneela Keindahan taman bawah laut menjadikan pengalaman berenang dan snorkling yang sangat mengesankan selain ber-bananaboat bersama teman dan keluarga. Tersedia juga ayunan didepan Roneela Cottage. Tanggal 11 oct jam 12.00 wita kita check out dari Penginapan untuk kembali ke Kota Ambon. Untuk Rute balik ke ambon kita melalui rute yang sama dengan rute berangkat. Perjalanan Pulang kembali Ke Kota Ambon Sebelum tiba di Ambon kita mampir di Kampung Bola Desa Tulehu dan langsung lanjut ke Talake. Kita sampai jam 20.00 wita dan istrahat. Hari ke IV Pintu Kota -- Patung Martha Christina Tiahau – Pasar Mardika -- Gong Perdamaian Perjalanan selama di Ambon kita menggunakan Motor dengan tujuan pertama ke Pintu Kota. Dari Talake menempuh waktu selama ½ jam menggunakan Motor. Dari tempat parkir menuju lokasi pantai kita harus menuruni tangga yang agak curam dan sempit, lokasi Pantai Pintu Kota terdapat pondokan-pondokan untuk tempat berteduh dan beristirahat dengan rimbunnya pepohonan yang cukup besar. Sesampai disana kita membayar tiket masuk Rp2000/0rang. Begitu tiba di kawasan wisata Pintu Kota tampak sebuah lubang batu karang berbentuk persegi empat di kaki perbukitan.dan hilir-mudik kapal yang akan memasuki kota Ambon. "Pintu Kota" yang terbentuk dari tebing terjal batu karang, sebagian lubangnya tertutup air ketika pasang dan terbuka disaat air surut. Selanjutnya Perjalanan ke Patung Martha Christina Tiahau Dari lokasi Patung Martha Christina Tiahahu biasa dijadikan tempat alternatif untuk menikmati suasana santai dan kita juga bisa melihat pemandangan Kota Ambon. Harga tiket masuk Rp 5.000/org tapi kebetulan pas kita kesana Gratissss lagi hehehe. Puas menikmati pemandangan dari Patung Martha Christina Tiahahu, kita langsung beranjak untuk hunting oleh2 khas Ambon, ke Pasar Mardika. Oleh-oleh Khas Ambon Mutiara, Besi Putih, Minyak kayu Putih, Sagu, Roti Sarindah, Ikan Asar (diasapi) dan banyak lagi. Destinasi Penutup untuk hari ini ke Taman Gong Perdamaian. Gong Perdamaian Dunia Kota Ambon, ialah gong perdamaian dunia yang ke-39. Gong ini didatangkan dan dipancangkan di ACC (Ambon City Centre) sebagai peringatan tragedi kerusuhan sosial bermotif SARA yang terjadi di Maluku, khususnya kota Ambon (Wikipedia) Kita sampai di Taman Gong udah hampir malam, karena itu kita tidak sempat lagi untuk berkunjung ke Museumnya. dari Gong Perdamaian, kita singgah ke Lapangan Merdeka yang disana ada lapangan kantor Gubernur Maluku. Malam hari kita bisa melihat banyak Remaja melakukan beragam aktivitas seperti break dance atau sekadar nongkrong dan foto-foto. Di Gong ini terdapat gambar ratusan bendera negara-negara yang ikut menandatangani Deklarasi Ambon. Kita bisa berfoto pada sebuah tulisan besar yang merupakan identitas lain dari orang Ambon. Yaitu, Ambon Manise! Lanjut makan malam terakhir di Ambon kita diajak ke Coto 3 Saudara. Trippp hari ini selesaiii Coto Trip di Ambon telah selesai tanggal 13 October kita kembali ke Jakarta. Dan perjalanan ke bandara kita masih singgah di Hatiweh besar dari tempat ini kita bisa melihat keindahan kota Ambon. Untuk Biaya dan Share Cost / 8 orang Selama Trip Ambon: 1. Tiket Pesawat PP Rp 500.000 (Karena Kebetulan dapat Konsesi) tapi kalau tiket PP biasanya di kisaran Rp 2.200.000 2. Sewa Mobil Bandara -- Talake -- Pelabuhan Liang Rp 400.000 (Share Cost) 3. Tiket Kapal Pelabuhan Liang – Waipirit Rp 13.000 + vip 5.000 /orang 4. Sewa Mobil Pelabuhan Waipirit – Pelabuhan saleman PP Rp 1.600.000 (Share Cost) 5. Penginapan Malam Pertama di Sawai Gratis karena kebetulan ada rumah Nasabah Teman yang ikut Trip. 6. Roneela Cottage Rp 750.000/malam termasuk sarapan (Share Cost) 7. Sewa Boat Dari Penjemputan di pelabuhan Saleman – Sawai -- Selama Trip Kepulau Kecil – Pantai Ora – ke penginapan – dan kembali pulang ke pelabuhan saleman Rp 1.200.000 (Share Cost) 8. Tiket Kapal Pelabuhan Waipirit -- Pelabuhan Liang Rp 13.000 + vip 5.000 /orang 9. Sewa Angkot dari waipirit – Talake Rp 250.000 (Share Cost) 10. Penginapan Selama di Ambon Gratis 11. Sewa Motor + bensin 1 hari Rp 100.000/ (2 orang) 12. Tiket Masuk Pintu Kota Rp 2.000 + Parkir Motor Rp 5.000 13. Tiket Masuk Gong Perdamaian Rp 5.000 14. Tiket Masuk ke Patung Martha Christina Tiahahu Rp 5.000 15. OLEH-OLEH…… Perkiraan Budget selama disana di luar Tiket Pesawat / orang Rp 779.000 Tapi kita sepakati untuk share cost Rp 1.000.000/orang dan sisanya untuk bayar makan + jajan selama di Ambon dan membeli Oleh2 untuk Ibu dan Bapak keluarga baru tempat kita menginap Gratisan selama Trip.. Semoga Tulisan ini bisa membantu teman-teman yang akan pergi backpacker-an maupun rombongan ke Ambon Manise. Dan saya akan kembali lagi untuk menyapa dan melihat keindahan Kota Ambon. Danke banyak2 untuk semua dan teman seperjuangan yang kece abis selama ke Ambon.
  3. Bagian pertama di link ini Puji Tuhan Haleluya, pertama-tama aku memuliakanNYA. Rasa syukur dan terima kasih keinginan ku menginjak tanah Ambon yang kedua kalinya TERKABU...!!! Sangat senang sudah pasti. Traveling pertama di Ambon 2 tahun sebelumnya sangat lah berkesan. Ku catat sejauh aku traveling di negeri ini, traveling ke Ambon adalah yang PALING BERKESAN. Selain mendapat suguhan alam sangat indah, juga berjumpa dengan warga yang sangat RAMAH dan BERSAHABAT, meski pertama kali berjumpa. Singkat kata Ambon adalah kombinasi KEINDAHAN, KERAMAHAN, PERSAHABAATAN yang tulus. Beda yang pertama yaitu ber-solo traveling, yang kedua kali-nya kami ber-5. Kali ini Ambon sebagai transit saja. Tujuan utama adalah Sawai, di Pulau Seram bagian Utara. Perjalanan lebih panjang dan lebih seru. Pastinya kembali menjadi saksi akan pesona bumi Ambon, khususnya pulau Seram. Oke lah skipp dulu sharing perjalanan ke Sawai. Kali ini kembali akan melanjutkan bagian pertama.... Suka tidak suka, enggan tidak enggan jika ada di antara kelima rekan ku, aku akan ke sini lagi. Ambon War Cemetry, atau Makan Tentara Sekutu. Letaknya di daerah Tanui, Kec Siramau. Hanya sekitar 10 menit saja dari kota Ambon.Letaknya strategis di pinggir jalan. Sangat mudah di jangkau. Tapi bukan ini alasan aku ingin ke sini lagi....Bukan pula karena aku penggemar kisah perang dunia, termasuk peperangan tentara sekutu melawan Jepang di era Perang Dunia II. Memang Ambon War Cemetry erat kaitannya dengan pertempuran tentara sekutu melawan Jepang khususnya di wilayah Maluku. Kesan asri, teduh, terawat, saat pertama kali ke sini menjadi alasan berkunjung yang kedua kalinya. Syukurlah tidak berubah.... Memasuki areal seluas 4 hektar ini, informasinya kita memasuki "teritori" Australia. Lag-lagi berdasarkan informasi, kompleks pemakaman ini di kelola oleh pemerintah Australia. Termasuk Biaya perawatan dan gaji pekerja disini dari kocek pemerintah Aussie. Wah gberarti karyawannya di gaji dolar dong...canda ku.. sekalipun memasuki teritori milik negara asing, tetap terbuka untuk umum. Tidak perlu "pasport" atau semacam "visa", hahaha. Datang saja...free...tidak ada tiket masuk. Asal....ada syaratnya, jangan ngotori. Jangan merusak keasrian yang sudah terjaga baik. Jangan buka lapak gelar tiker tuk makan siang atau makan pagi lalu sampahnya di biarkan begitu saja. NOWAY.....!!! Mohon maap, meski terbuka untu8k umum disini bukan tempat piknik.... ssstttt...sebentar...aku mau narsis dulu ya di antara batu nisan..... Nisan yang tertata rapi...sangat rapi... Tercatat ada kurang lebih 2000 batu nisan di komplek ini. Mereka berasal dari tentara Amerika, Kanada, Selandia Baru, India, dan paling banyak tentara Australia. Karena paling banyak warganya "tinggal" disini wajar pemerintah Aussie mempelopori urusan pembiayaan perawatan. Jumlah segitu adalah kerangka yang bisa di kumpulkan. Informasinya masih banyak jasad tentara yang gugur dan hilang entah di hutan, di laut, atau di mana saja dalam wilayah peperangan Maluku, Mando, dan sekitarnya. Meski jiwa sudah lepas dari raga, namun empunya raga yang bisa di kenal beruntung bisa di makamkan disini. Di tiap batu nisan terdapat tulisan nama prajurit, usia, tanggal gugur, lambang dan asal kesatuan. Selain terdapat di halaman depan "Memorial Building Ambon" di foto bagian i, ada juga yang menarik bernama "Honour Wall" Dinding Kehormatan seperti di foto ini. Di sini biasanya menjadi tempat peletakan karangan bunga di hari Anzac Day yang di peringati setiap tanggal 25 April. Yaitu peringatan pendaratan tentara sekutu di wilayah Ambon. Pada tanggal tersebut, meski tidak banyak, bule-bule dari Aussie (biasanya) dan kerabat keluarga berdatangan. Mengikuti upacara secara khidmat. Pastinya ada keterharuan....tangis haru...mengenal mereka yang sudah berjasa bagi negaranya.... Sharing poto yang terakhir menutup sharing ini. Ku minta seorang rekan ku berdiri di kanan tuk aku foto melengkapi frame ini. Berlatar belakang jalan raya dan rumah-rumah penduduk. Ya memang letaknya di antara rumah warga. Namun ya itu tadi tetap terjaga keasrian, keteduhan, keindahan, kerapian. Kompleks pemakaman ini memiliki sejarahnya juga Sebnelum menjadi seperti ini sekarang. Dulunya menjadi camp prajurit tentara sekutu. Setelah Jepang masuk dan menguasai wilayah Maluku, camp ini berubah menjadi camp tawanan perang Jepang. Setelah Jepang kalah sebelum di kembali kan ke negaranya, gantian, menjadi camp tawanan Jepang. Sampai akhirnya menjadi pemakaman sekarang ini.... Jadi....dari sekian banyak spot menarik di Ambon, jangan lupa mampir ke sini. Tidak sulit menjangkaunya....tidak perlu lama-lama jika tidak punya banyak waktu. Cheers
  4. Alfa Dolfin

    Ke Ambon, Yuk Ke Sini (Bagian 1)

    Menjelang perjalanan ke Ambon, yang ceritanya ber-solo traveling, rekan ku menganjurkan ke sini. Makam Tentara Sekutu. Ha, ke kuburan...? ngga salah tuch rekomennya? tanya ku heran. Ya...coba aja kesana. Ngga akan nyesal. Ternyata rekomen rekan ku ngga keliru. Ngga nyesel ke sana. Alasan-nya...? Yuk simak sharing foto di bawah ini.... Aku request ke guide ku disana tuk ke yang namanya "Ambon War Cemetery". Atau sering di sebut "Pemakaman Tentara Sekutu". Sebagai penggemar film perang termasuk perang dunia II aku terbayang makam para tentara yang gugur dalam peperangan hebat dan sadis. Iya...di film-film perang terutama lawan Jepang, banyak adegan pertempuran yang dramatis. Berada di makam tentara sekutu yang gugur lawan Jepang terbayang perjuangan dan keberanian mereka walau akhirnya harus merenggang nyawa di negeri ini.... Memasuki areal pemakaman seluas sekitar 4 hektar, sama sekali tidak ada kesan seram. Kesan ku saat memasuki gerbang, asri banget ya. Dengan pepohonan yang sangat rimbun. Rerumputan, kembang-kembang kecil yang tertata rapi. Letaknya strategis, di kawasan Tantui, Kec Sirimau, hanya 15 menit dari kota Ambon. Prasasi dalam bahasa Inggris "menyambut" kami tidak jauh dari gerbang masuk. Menjelaskan bahwa areal ini makam tentara sekutu dulunya adalah base camp yang di saat Jepang masukdi jadikan camp tahanan tentara sekutu oleh bala tentara Jepang Lebih lanjut, di areal pemakaman ini terdapat kurang lebih 2000 batu nisan dan kerangka jenazah para tentara sekutu. Kebanyakan dari tentara Australia. Lainnya dari Amerika, Inggris, New Zaeland, Kanada, dan India. Mereka gugur di wilayah peperangan sekitar Ambon, Maluku, Manado. Paska perang, jenazah yang dapat di kenali di kumpulkan di sini. Numpang narsis dulu ya disini. Sebagai bukti aku pernah ke sini..... Yang tampak mencolok di areal pemakaman ini adalah sebuah bangunan semacam tugu. Mudah di lihat dari jalan raya. Namanya : Ambon Memorial Building. Bangunan seluas 3x2 meter dan tinggi sekitar 3 meter, berisi nama-nama tentara yang di makamkan disini. Terakhir...tulisan ini masih bersambung. Ini adalah yang pertama kali aku ke sini sekaligus pertama kali ke Ambon. Bagian kedua adalah kunjungan yang kedua berbarengan yang kedua kalinya ke Ambon. Salam
  5. Berapa pulau yang sudah jalan2ers injak di negeri ini? Tahukah Anda? Indonesia terdiri atas 13,466 pulau yang banyak di antaranya tidak berpenghuni. Salah satu dari pulau tak berpenghuni itu adalah Pulau Pombo di Maluku! Di sini saya ingin share sedikit pengalaman saya saat berada di pulau tersebut... Pulau yang tidak lebih luas dari 4 km persegi tersebut sebenarnya merupakan tempat yang sempurna untuk mencari ketenangan. Sayangnya saya hanya merasakan ketenangan pulau tak berpenghuni hanya beberapa jam terakhir ketika rombongan pengunjung lain meninggalkan pulau tersebut. Maklum, saat itu sedang liburan jadi banyak pengunjung selain saya dan rombongan yang datang ke Pulau Pombo. Selain keindahan bawah lautnya, area ini juga memiliki pemandangan atas laut yang indah, lengkap dengan burung pombo yang merupakan khas dari daerah Maluku. Sayang banyak pengunjung yang masih belum memiliki kesadaran yang tinggi sehingga keindahan pulau ini tercemar oleh sampah-sampah yang dibuang begitu saja. One of the best spots in Pombo island! Area ini baru bisa diakses jika air sedang surut. Lihat lebih banyak foto, cerita dan cara untuk ke Pulau Pombo di sini: http://www.traveldonk.com/2013/10/lost-in-pombo-island.html
  6. Mcc Ambon

    from Ambon with love

    Salam kenal utk rekan-rekan semua disini.... bagi yang memerlukan informasi wisata kota Ambon, silahkan kirim email ke kami mediacakrawala.id@gmail.com
  7. Kami merupakan salah satu penyedia jasa persewaan mobil terbesar di Kota Ambon. berdiri sejak tahun 2010 dan telah melayani ribuan wisatawan lokal maupun mancanegara yang berwisata ke Kota Ambon. Kami melayani antar/jemput bandara, drop point to point, Sewa mobil harian dengan atau tanpa supir, drop ke Ora beach, dll Lokasi kami terletak di pusat Kota Ambon, mudah dalam reservasi dan memiliki banyak pilihan armada yang dapat anda dan keluarga gunakan. silahkan hubungi kami CV. Media Lintas Sarana Maluku Jasa Persewaan Mobil Terbesar - Terpercaya dan Termurah di Kota Ambon Jl. Karang Panjang RT.003/002 (Depan Kantor Partai Demokrat Ambon) Telp. 0911 - 3820126 SMS/WA 081247134134 Visit our official site : www.keliling-ambon.id www.mediarentalcar.com www.malukurentalcar.com
  8. halo teman pejalan....sy dan 2 orang teman dari Makassar akan ke Banda Naira tanggal 24-28 April 2016. flight dari Makassar ke Ambon tanggal 24 april jam 03.00 nyampe ambon jam 06.10, lanjut keliling kota Ambon - sore lanjut ke Banda naik kapal PELNI JAM 18.00-02.00 balik ke Ambon hari rabu tgl 27 opsional naik kapal cepat atau kalo beruntung dapat pesawat ya kali ada yang minat langsung kontak saja BIAR BISA LEBIH HEMAT SEWA KAPAL SELAMA DI BANDA NAIRA keep traveling WA 085242867328 :)
  9. tki

    Ambon Mengagumkan ....

    BAGIAN I Akhir Oktober kemarin, kami kembali mengunjungi Ambon - hanya berdua, saya dan istri, karena anak saya yang kuliah nggak libur sedang adiknya sedang ikut turnamen tenis di Grenoble, Perancis. How to get there gampang sekali kok. Dari Jakarta paling tidak ada 8 penerbangan sehari baik langsung maupun transit di Ujung Pandang. favorit kita, sebagaimana biasa adalah Garuda; ambil yang GA 646 langsung dari Jakarta, berangkat pkl. 08:15 sampai di Ambon pkl. 14:00 Kala sebelumnya kita menginap dan menggunakan jasa Maluku Diver; kali ini kita mencoba Dive center baru yang kurang dari 2 minggu beroperasi, yaitu Dive Into Ambon (DIA) yang dikelola oleh Kaj and Barb - 2 nama yang tidak asing di dunia UWP. Sebelum menangani DIA, keduanya mengelola KBR (Kungkungan Bay Resort), resort papan atas kondang yang juga merupakan pioner di Selat Lembeh. Dengan beroperasinya DIA, setidaknya saat ini di ambon beroperasi 4 DC komersial, yaitu Maluku Diver (MD), Blue Rose Diver (BRD), Blue Motion serta DIA. MD yang mengambil pangsa pasar diver papan atas terutama para underwater photographer; serta Blue Motion yang lebih mengincar budget diver, keduanya berlokasi tidak jauh dari hot spot laha, di teluk Ambon yang merupakan sorganya muck diving. BRD juga masih terletak di teluk ambon meskipun disisi yang berseberangan dengan Maluku Diver. Tidak seperti ketiga DC tersebut, DIA belokasi di sayap barat hotel Aston Natsepa, hotel berbintang 4 (??) paling mewah dan megah di Ambon; tidak jauh dari pantai Natsepa yang cukup terkenal dengan rujak nya. Saya sendiri belum pernah merasakan enaknya rujak bumbu kacang di pantai Natsepa. Lokasi resort yang sangat indah, dengan pasir putih dan air yang jernih, menghadap langsung ke teluk Bagoala disisi tenggara pulau ambon. Fasilitas di hotel Aston Natsepa sangat baik, setara dengan hotel besar bintang empat. Hotel ini memiliki taman-taman indah yang terawat rapi, beberapa kolam renang, tempat bermain dan juga ruang pertemuan berukuran besar. DIA dive center by Wisnu Purwanto Family, on Flickr Aston Natsepa Hotel by Wisnu Purwanto Family, on Flickr Sayangnya, untuk urusan perut, masih belum memuaskan. Makanan yang disajikan umumnya masakan lokal dengan pilihan terbatas (ayam dan ikan), sayuran yang terlalu matang, dan terlalu spicy untuk umumnya wisatawan manca negara. Kekurangan ini disadari sepenuhnya oleh DIA, sehingga untuk penyelam terdapat tambahan menu terpisah atau bisa memesan menu ala carte dengan harga sekitar Rp. 100,000. Kita juga mencoba makanan dari menu ala carte tersebut. Sop buntut dan sapi lada hitamnya cukup okay tapi agak alot. Chicken Cordon Blue nya keras/overcooked dan hanya dilengkapi dengan 11 keping french fries tipis - 3x comot sudah habis. Para staff hotel pada dasarnya sangat ramah dan penuh perhatian, hanya saja kemampuan mereka masih harus ditingkatkan lagi agar memenuhi standard hotel bintang 3 atau 4. Satu hal lagi yang cukup mengganggu; di restaurant tidak terdapat pemisahan yang nyata untuk non-smoking area. Beberapa tamu (yang semuanya orang Indonesia) dengan enaknya merokok disisi bagian dalam restaurant yang diperuntukan untuk non-smoking area. Menurut DIA, pada akhir bulan November; hotel ini akan berganti management dimana GM yang baru berasal dari Swiss. Mudah-2an dengan new management kan terjadi perbaikan yang berarti. Sayang sekali, kalau unjuk kerja yang prima dari dive center tidak didukung oleh pelayanan yang sama dari pihak hotel. Diving Pemilihan lokasi DC ini sangat menarik; karena memiliki akses langsung ke titik penyelaman diantara pulau ambon dan dan haruku yang dikenal sebagai lokasi selam dengan visibility tinggi, terumbu karang sehat serta ikan-ikan pelagic. DIA 2 by Wisnu Purwanto Family, on Flickr Lalu bagaimana dengan akses ke teluk ambon? Padahal selama ini teluk Ambon merupakan daya tarik utama penyelam yang berkunjung ke Ambon. Jangan kuatir, Untuk itu DIA membangun jetty di teluk Ambon, yang dapat dicapai 15 menit berkendaraan dari hotel. Disana mereka menambatkan satu day boat mereka yang cukup besar, cukup memadai untuk 10 orang diver ditambah 3 dive guide; dilengkapi toilet serta kanopi. Boat serupa yang digunakan oleh Tasik Ria Diver di Manado. Di teluk Bagoala, DIA menambatkan dua boat - satu berukuran besar (kapasitas 8-10 diver) parkir persis di depan Dive center serta satu lagi lebih kecil parkir di sisi kanan dive center. Biasanya mereka mengatur schedule 1 hari (3 dive) Muck diving di teluk ambon dan hari berikutnya di sisi tenggara atau timur. Namun schedule ini bisa saja berubah jika dikehendaki oleh para tamu. Kebetulan saat kami disana, fotografer kondang Brian Mayes dan istrinya Jill juga sedang ada disana. Mereka ternyata lebih menyukai sisi timur pulau ambon yang jauh lebih bersih dibanding teluk ambon. Setiap hari mereka diving disana menggunakan boat yang lebih kecil. DIA boat by Wisnu Purwanto Family, on Flickr Saya sendiri ikut bergabung dengan group 8 orang diver yang sebagian besar dari negara jiran. Dari 3 hari diving, kami berkesempatan 2 hari diving di teluk ambon dan 1 hari disisi timur; sesuai dengan harapan awal saya. Muck diving di teluk ambon, terutama di twilight zone (Laha) tidaklah untuk setiap orang. Jangan berharap menemui terumbu karang sehat warna-warni. Yang ada adalah dasar laut berpasir ataupun puing-puing karang mati (yang kali ini juga dilapisi tanah halus kecoklatan akibat banjir yang melanda ambon beberapa waktu yang lalu) serta sampah-sampah berserakan dimana-mana. Namun, disela-sela sampah serta celah-celah batu bersembunyi makhluk-makhluk unik dan fotogenik incaran para underwater photographer. Saya yakin si imut-imut berikut ini jauh lebih banyak dipotret dari pada putri scuba indonesia. Little crab 2 by Wisnu Purwanto Family, on Flickr Little crab by Wisnu Purwanto Family, on Flickr Little shrimp by Wisnu Purwanto Family, on Flickr Coleman shrimp by Wisnu Purwanto Family, on Flickr Goshpipefish 4 by Wisnu Purwanto Family, on Flickr Sayang, sang superstar bawah air di ambon - yaitu ambon frogfish (Histiophryne psychedelica) sudah lebih dari 3 tahun tidak menampakan diri. Semoga saja ikan ini tidak punah; melainkan hanya bersembunyi atau cuti panjang disuatu tempat untuk kemudian muncul lagi saat kita berkunjung kesana di kesempatan lain. Bagaimanapun juga kita tidak kecewa, selain memang tidak banyak berharap, masih banyak critters lain yang kita jumpai; termasuk Rhinopeas berwarna ungu ini. Rhinopea 3 by Wisnu Purwanto Family, on Flickr Buat mereka yang gampang "jijay" bakalan kapok untuk diving di twilight zone; karena bukan cuma sampah; tapi disisi barat terdapat ratusan atau bahkan ribuan bangkai ikan tuna berserakan dimana-mana. Ini salah satunya .. Deco Tuna by Wisnu Purwanto Family, on Flickr Tapi tidak sedikit yang justru ketagihan untuk menyelam di sana - termasuk saya sekeluarga. Teluk Ambon yang juga memalukan Ada satu hal yang sangat menyedihkan dan juga memalukan. Hati ini rasanya benar-benar pedih ketika melihat ratusan meter gugusan sampah dalam kepadatan yang sangat tinggi yang didominasi oleh kantung-kantung plastik bertebaran sejauh mata memandang. Entah berapa truk kalau sampah-sampah tersebut dikumpulkan. Diantara ribuan sampah dan kantung plastik (tas kresek) berukuran kecil dan sedang, terdapat pula kantung plastik berukuran besar yang melintas menyerupai manta ataupun ikan pari. Dugaan saya, sampah-sampah tersebut adalah sampah rumah tangga yang dikumpulkan di kantung plastik kecil untuk kemudian dimasukkan ke kantung plastik yang lebih besar sebelum dibuang ke teluk ambon ..... alamak! Saya sengaja tidak mengambil foto2 indah sampah tersebut. Yang saya lakukan malah sibuk mengalihkan perhatian para tamu dari negara jiran dengan topik pembicaraan mengenai tips memotret underwater dengan kamera kompak dari Bryan Mayes (kebetulan mereka nggak tahu siapa Bryan Mayes). Dan upaya ini cukup berhasil. Tidak ada satupun yang tertarik untuk memotret sampah-sampah di teluk Ambon.
  10. Apakah kamu tahu? Ada sebuah kepercayaan tradisional yang mengatakan bahwa kesialan akan menimpa kita menjelang hari ulang tahun. Percaya atau tidak, saya benar-benar kurang beruntung ketika pergi ke Pantai Lawena sehari sebelum ultah. Perjalanan ke sana harusnya tidak sulit karena jalan ke sana cukup gampang dan mulus. Ini bukan kali pertama saya datang ke pantai itu. Tapi bisa-bisanya saya kelewatan pintu masuknya sampai ke desa sebelah! Di situ jugalah ban belakang motor saya bocor. Jadi saya harus menenteng motor balik arah karena bengkel terdekat hanya ada persis di depan pintu masuk pantai. Jalanan yang saya lalu itu tidak datar-datar saja loh! :backpacking :backpacking :backpacking :backpacking :backpacking :backpacking :backpacking :backpacking Jerih lelah saya cukup terobati ketika masuk dan menikmati keindahan Pantai Lawena. Di sana sangat sunyi seperti pantai milik pribadi. Terlebih kita pulang ada sebuah pelangi yang menjadi hadiah bagi ulang tahun saya. Silahkan lihat foto-foto di bawah ini tentang Pantai Lawena. Ditunggu komentarnya. Airnya jernih sekali! (Keliahatan batu di dasar laut yang berbentuk seperti topeng) Dalam perjalanan pulang, kesialan kembali menimpa saya. Lagi-lagi ban saya bocor di tempat yang bisa dibilang in the middle of nowhere. Hanya ada hutan dan desa-desa sepi. Harus jalan lumayan jauh untuk ke bengkel, itupun kompetensi montir-montirnya amat dipertanyakan (mereka kesulitan ngeluarin ban dalam motor saya!). Well, well, well, itulah suka duka jalan2. Akan tetapi pengalaman buruk sekalipun dapat menjadi cerita yang bagus untuk dibagikan. Setuju? Kalau mau lihat foto-foto pantai Lawena yang lebih banyak dan mau tahu dimana lokasinya, silahkan kunjungi: http://www.traveldonk.com/2013/12/bittersweet-to-lawena.html
  11. denorra

    Ambon

    2012 could be one of my most memorable years for I made my visit to Belitong, Raja Ampat, and Ambon, my top 3 wishlist, life isnt that bad, hehehe Sekilas tadi sempet baca FR anggota forum soal Pulau Seram, jd teringat perjalanan Desember 2012 ke Ambon. Why would i wanna visit Ambon? jawabannya sederhana, becoz a bule once told me that Ambon is one of the best places in Indonesia. It's like broccoli, and the beaches have the most crystal clear water. Sejak saat itu saya terobsesi dan penasaran pengen liat Ambon. Dari pesawat udah bahagia karena Ambon, sama kaya Lombok n Bali indah banget dr atas, pulau2 kecil dikelilingin laut:) Dari bandara menuju kota Ambon agak beruntung karena ferry yg ingin kami naikin sedang ada masalah, sehingga terpaksalah kami berputar mengelilingi pantai menuju Ambon, a beautiful view Berhubung laut dimana2, ya agak rugi donk ya kalo g main, orang deket2 juga letaknya:p Kami ke beberapa pantai seperti Pintu Kota, Latuhalat, Liangliang, Natsepa, dan beberapa pantai yang saya lupa namanya, hihihihi Sayang saya tidak sempat mampir ke bukit untuk ngeliat pemandangan Ambon di malam hari, karena unfortunately, pas saya ke ambon bebarengan dengan konflik dan pengeboman yang sempet heboh beberapa saat di berita nasional. Alhamdulillah saya dan tim ga kenapa2:D Anyway, by far, saya harus katakan, air pantai ambon super jerniiiiiiiiiiiiiih, pasirnya putiiiiiiiih, awesome to the max! Air pantai yg paling asoy buat saya. Blackie yet hepiiiiiiiii:p Share fotooooooooooooooo:D
  12. De Santos

    Suli, Sang Pantai Alternatif

    Banyak orang bilang kalau tempat wisata di Ambon tak terhitung jumlahnya. Saking indahnya pulau yang dijuluki 'Ambon Manise' ini, setiap beberapa meter berjalan maka kita akan bertemu spot yang bisa dijadikan tempat wisata. Begitu pula di daerah sekitar Teluk Baguala. Di sinilah kita dapat menemukan banyak penginapan, resor, dan satu-satunya hotel berbintang lima di pulau tersebut. Yang menjadi magnet utama para wisatawan di sini adalah Pantai Natsepa yang sudah sangat terkenal. Efeknya, jika ingin mengunjungi Natsepa pada akhir pekan atau hari libur, maka Anda harus rela membaur dengan lautan manusia. Namun, tenang saja, ada sebuah tempat alternatif yang cukup tersembunyi. Masih terletak di teluk yang sama, Pantai Suli memiliki sensasi yang sangat mirip dengan Natsepa. Pasir putih yang halus dan pemandangan 'pulau buaya' di seberang pantai dapat pula dinikmati dari pantai ini. Jika Anda menghindari keramaian Natsepa, namun tetap ngotot ingin merasakan sensasinya, cobalah pantai alternatif yang satu ini! Cerita seru di Pantai Suli selengkapnya: http://traveldonk.blogspot.com/2013/07/another-paradise-of-baguala.html Punya tempat-tempat 'off the beaten track' yang lain di Maluku? Silahkan share
  13. Salam kenal untuk teman Jalan2 sekalian.. Panggil saya Kibo..anggota baru di Forum ini.. saya asli Surabaya, tp kebetulan sekarang dapat kesempatan dinas di Kota Ambon Manise Kota yang memiliki keindahan Alam yg Top Markotop
  14. De Santos

    Eksplorasi sebelah tenggara Pulau Ambon

    Passo, terletak di 'leher botol' Pulau Ambon, berarti banyak bagi pulau tersebut beserta penduduknya karena setiap mereka yang mau pergi dari ibukota provinsi ke tempat-tempat di utara seperti bandara, Natsepa, Tulehu, dsb, dan arah sebaliknya lewat darat harus melewati kota kecil ini. Bahkan mal terlengkap di pulau itu saat ini, Ambon City Center, terletak di Passo. Sebenarnya untuk mencapai kota kecil ini hanya membutuhkan 20 menit atau malah kurang. Tapi, kali ini kami melancong ke Passo dengan jalur yang betul-betul berbeda, yaitu dengan memutar lewat jalur gunung. Tujuan kami adalah untuk menemukan tempat-tempat yang terlupakan di sebelah tenggara Pulau Ambon. Pertama-tama, kami singgah di Desa Soya. Di sini ada gereja tradisional yang dibangun tahun 1800-an. Selain itu, di puncak gunungnya kami menemukan Tempayan Setan yang selalu berisi air meski di musim kemarau sekalipun. Saya rasa pemerintah daerah dapat mengembangkan tempat ini menjadi destinasi wisata dengan lebih baik. Berada sekitar 200 meter di atas permukaan laut, desa ini punya potensi wisata yang besar. Banyak upacara-upacara adat yang unik dilakukan oleh penduduk Desa Soya. Tempat berikutnya yang kami lewati adalah Pantai Hukurila. Pantai ini memiliki perpaduan yang sempurna antara pemandangan gunung dan laut. Mulai dari Hukurila, pemandangan alam yang tersaji sangatlah luar biasa. Di sisi lain, jalanannya pun semakin menantang. Beberapa minggu sebelumnya Ambon dan sekitarnya dilanda hujan deras sehingga menyebabkan tanah longsor di beberapa titik. Salah satu titik longsor itu kami lewati saat ini. Saya harus melewati jalan kecil yang licin di luar besi pengaman jalan. Ban motor saya sempat tertahan di dalam lumpur, untung saja ada pengemudi lain yang membantu mendorong motor saya. Padahal sepanjang perjalanan ke sini hampir tidak ada kendaraan lain yang ditemui. Waktu itu saya betul-betul berada di pinggir jurang! Kalau saja saya terjatuh saya tak akan bisa menulis post ini sekarang. Selanjutnya kami melintasi sebuah desa yang menarik, yaitu Desa Hutumuri. Di sana banyak babi berkeliaran di jalan. Ada juga sebuah gereja adat yang nampak sangat tua. Di luar desa ada pantai yang bernama Lawena. Kami berjalan terus mengikuti jalan, akhirnya sampai juga di Passo. Kami pergi ke mal dan merasa lega seperti telah keluar dari peradaban untuk sekian lamanya dan sekarang kembali ke kehidupan modern. Lebih lengkap tentang perjalanan kami dan how to get there ada di: http://traveldonk.blogspot.com/2013/05/a-challenging-path-to-forgotten-ones.html
  15. De Santos

    Minggu Pagi di Natsepa

    Natsepa merupakan pantai paling populer di Ambon untuk penduduk setempat, turis domestik dan internasional. Kerumunan orang akan memadati pantai terkenal ini khususnya pada akhir pekan dan liburan. Pernyataan bahwa Natsepa adalah yang nomor satu dibuktikan dengan keberadaan satu-satunya hotel bintang lima di Pulau Ambon; Aston yang berdiri di dekat pantai tersebut. Pantai ini sukses mengundang banyak penduduk lokal untuk melakukan aktivitas bisnis seperti berjualan rujak, menyewakan kapal, membuka restoran, dan banyak lagi. Untungnya, kami pergi ke Natsepa pada minggu pagi sekitar jam tujuh ketika banyak orang sedang beribadah di gereja. Itulah waktu terbaik untuk menikmati udara segar pantai tanpa khawatir terbakar oleh matahari Ambon yang sangat menyengat dan menyilaukan mata. Pada saat kami tiba, gerbangnya dibuka namun tidak ada penjaga loket yang terlihat jadi kami langsung masuk saja ke area parkir. Baru saja merasa senang karena masuk dengan gratis, seorang laki-laki menghampiri kami dan meminta uang masuk Rp 10,000. Memang lebih murah sih, tapi secara pribadi saya tidak suka cara seperti itu. Hampir semua pantai di Ambon tidak punya konter tiket dan menerapkan sistem pembayaran seperti ini. Mungkin tidak banyak orang yang tahu, namun di Pantai Natsepa ini ada sebuah buaya besar. Tapi banyak pengunjung malah datang ke tempat ini bersama anak-anaknya. Loh? Kenapa bisa begitu ya? Lanjutkan di: http://traveldonk.blogspot.com/2013/05/sunday-morning-at-natsepa.html