Search the Community

Showing results for tags 'asean'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 18 results

  1. Ketika kamu masih ingin mengunjungi sebuah tempat cantik di Filipina, mungkin kota yang satu ini dapat kamu masukkan ke dalam daftar destinasi wisata impianmu. Ya, tempat tersebut adalah Bohol di Filipina. Namanya yang cenderung kurang sering didengar tentunya mengundang rasa keingintahuanmu untuk menjelajahi kota yang satu ini. Bohol adalah sebuah provinsi di Filipina yang terletak di daerah pusat Visaya. Provinsi ini terdiri dari sekitar 75 pulau kecil yang mengelilinginya. Ibukota provinsi ini adalah Kota Tagbilaran. Total area dari pulau ini adalah sekitar 4.821 meter persegi. Pulau Bohol juga merupakan pulau terbesar ke-10 di Filipina. Provinsi Bohol terkenal karena keindahan wisatanya yang berupa banyak pantai serta resorts. Pulau ini berbatasan dengan Cebu di sebelah barat, Leyte di sebelah timur laut serta Mindanao di bagian selatan. Kamu ingin segera menjelajahi pulau cantik yang satu ini? Berikut ini kita akan membahas tempat-tempat menarik yang ada di Pulau Bohol dalam itinerary menjelajahi Bohol di Filipina selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Bohol Rute 1: Menaiki Pesawat Jakarta menuju Tagbilaran, dan Melanjutkannya dengan Menaiki Bus Memasuki Bohol Melalui Tagbilaran Airport via http://www.gardencafetagbilaran.com/wp-content/uploads/2014/05/Tagbilaran_Airport_1.jpg Rute terbaik untuk memasuki Bohol adalah dengan menggunakan pesawat dengan tujuan Jakarta menuju Tagbilaran Airport. Saat ini terdapat beberapa maskapai penerbangan yang menyediakan penerbangan dengan rute tersebut. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama sekitar 7 jam 40 menit. Nah, kamu akan mengalami satu kali transit di Manila. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 2.100.000,00 hingga Rp 3.700.000,00 untuk sekali jalan. Setelah tiba di Tagbilaran, kamu dapat menaiki bus untuk mencapai Bohol. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan dari Tagbilaran menuju pusat kota adalah sekitar 2 jam 7 menit. Bus tersebut ada setiap satu jam sekali. Rute 2: Menaiki Pesawat dengan Tujuan Jakarta menuju Cebu, Selanjutnya Menaiki Feri dan Bus Memasuki Bohol Melalui Mactan Cebu International Airport via http://www.gardencafetagbilaran.com/wp-content/uploads/2014/05/Tagbilaran_Airport_1.jpg Rute kedua yang dapat kamu tempuh jika kamu ingin memasuki Bohol adalah dengan menaiki pesawat dengan rute Jakarta menuju Cebu. Saat ini, terdapat cukup banyak maskapai penerbangan yang melayani penerbangan dengan rute bandara internasional Soekarno-Hatta menuju bandara internasional Mactan Cebu. Biaya yang kamu keluarkan untuk penerbangan dengan rute ini adalah sekitar Rp 1.700.000,00 hingga Rp 3.100.000,00 per sekali jalan. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 6 jam 10 menit dengan satu kali transit. Selanjutnya, setelah tiba di Cebu, kamu dapat menaiki taksi selama 13 menit untuk menuju ke pelabuhan. Biaya yang kamu keluarkan untuk menaiki taksi ini adalah sekitar 190 hingga 230 PHP. Selanjutnya, dari Cebu, kamu dapat menaiki kapal feri untuk menuju ke Tagbilaran. Lama perjalanan dengan feri ini adalah sekitar 1 jam 40 menit hingga 2 jam. Biaya yang kamu keluarkan untuk menaiki feri ini adalah sekitar Rp 130.000,00 hingga Rp 170.000,00 (440 PHP hingga 600 PHP). Selanjutnya, dari Tagbilaran kamu dapat melanjutkan perjalananmu menuju ke pusat kota dengan menggunakan bus. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan dari Tagbilaran menuju pusat kota adalah sekitar 2 jam 7 menit. Bus tersebut ada setiap satu jam sekali. Memilih Penginapan di Bohol Setelah selesai memikirkan masalah transportasi, selanjutnya kamu dapat mulai menyusun masalah penginapan. Selama menginap di Bohol, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, resort, serta hotel. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis hostel, kamu dapat menginap di kamar dengan jenis mixed dormitory room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di tempat ini adalah sekitar Rp 103.000,00 per malam. Jika dikonversikan, biaya tersebut sama dengan 353 PHP. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar dengan jenis ini adalah AC, kamar mandi bersama, toilet bersama serta wifi. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis resort, kamu dapat menginap di kamar dengan jenis standard queen room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di resort ini adalah sekitar Rp 352.000,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah AC, lemari, shower, toilet, peralatan mandi serta handuk. Jika dikonversikan, biaya tersebut sama dengan 1.204 PHP. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis standard double room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di kamar dengan jenis ini adalah Rp 303.000,00 per malam. Jika dikonversikan, biaya tersebut sama dengan 1.037 PHP. Fasilitas yang kamu dapatkan di hotel tersebut adalah AC, shower, peralatan mandi, toilet, kamar mandi pribadi, TV kabel serta wake up call. Hari Pertama Awali Perjalanan Wisatamu di Bohol dengan Mengikuti Tema Panglao Tour Awali Perjalanan Wisatamu dengan Mengunjungi Air Terjun Mag-Aso via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/5/55/Mag-aso_falls.jpg Jika kamu traveling dalam grup, kamu dapat menyewa mobil beserta dengan supirnya. Biaya yang kamu keluarkan perhari adalah sekitar 2.000 hingga 2.400 PHP. Untuk mengawali perjalanan wisatamu di Bohol, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi air terjun Mag-Aso. Air terjun Mag-Aso adalah sebuah air terjun yang sangat indah dan cantik di Bohol. Biaya masuk yang dikenakan bagi pengunjung yang ingin datang dan mengunjungi air terjun yang cantik ini adalah sekitar 25 PHP per orang. Jika kamu ingin menggunakan fasilitas cottage, kamu dapat membayar seharga sekitar 200 PHP hingga pukul 5 sore. Di atas pukul 5 sore, kamu harus membayar lagi sebanyak 300 PHP. Tempat ini merupakan tempat wisata alam yang sangat indah. Kamu dapat menyaksikan air terjun yang menawan ditambah dengan pemandangan alam berupa pepohonan yang menyejukkan mata. Jika kamu berminat untuk bermalam di resort daerah ini, tentu saja kamu dapat mewujudkannya. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin bermalam di sini adalah sekitar 1.000 PHP per malam. Namun, kamar resort tersebut cukup untuk sekitar 5 hingga 6 orang. Mengunjungi Bohol Bee Farm via http://www.seasidebohol.com/wp-content/uploads/2014/05/Bohol-Bee-Farm3.jpg Setelah puas menikmati pemandangan alam di air terjun Wag-Aso, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Bohol Bee Farm. Bohol Bee Farm adalah sebuah tempat dimana kamu bisa melihat berbagai produk olahan dari sarang lebah. Di sini, semua hasil produk olahannya berbentuk organic sehingga cukup sehat. Selain itu, di Bohol Bee Farm kamu dapat juga mengunjungi kebunnya dan ikut berkebun di sini. Kamu dapat mencoba berkebun dengan berbagai jenis sayuran di sini. Menyenangkan bukan? Yang tidak kalah menarik, kamu dapat juga menikmati fasilitas lain guna menambah kenyamanan bagi pengunjung. Selain kebun dan sarang lebah, kamu juga dapat menikmati fasilitas relaksasi berupa pijat di sini. Mengunjungi Panglao Island via http://kinabuhi.net/wp-content/uploads/pinr01.jpg Untuk melengkapi perjalananmu mengunjungi Bohol, kamu dapat mengunjungi Panglao Island ini. Panglao Island adalah sebuah tempat indah yang terletak di sekitar selatan Bohol. Panglao island rupanya telah menjadi salah satu destinasi wisata yang sebaiknya kamu kunjungi pada kesempatan liburanmu ke Filipina. Tempat ini terkenal dengan kecantikan koralnya, dan juga merupakan salah satu tempat yang memiliki banyak spot diving yang cantik. Untuk melengkapi kunjungan pada hari pertamamu di Bohol, tentunya kamu dapat mengunjungi Panglao island ini. Jika kamu berminat untuk bermalam di tempat ini, kamu dapat menemukan berbagai resort yang menawarkan pengalaman bermalam terbaik di sini. Hari Kedua Waktunya Mengunjungi Daerah Pedesaan di Bohol Mengunjungi Chocolate Hills via http://travel.spotcoolstuff.com/wp-content/uploads/2009/08/chocolate-hills-m.jpg Untuk mengawali perjalanan menyusuri daerah pedesaan di Bohol, kali ini kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Chocolate Hills. Chocolate Hills adalah formasi geografi berbentuk bukit. Keunikannya terletak pada warnanya yang berwarna cokelat. Bukit ini sebenarnya diselimuti oleh rumput yang hijau, namun warnanya berubah menjadi kecoklatan pada musim panas. Bukit-bukit ini berjumlah banyak sekali, sekitar 1.260 hingga 1.776 di atas lahan seluas 50 kilometer persegi. Chocolate Hills merupakan salah satu destinasi wisata yang sangat terkenal di Bohol. Bahkan, tempat ini dijadikan sebagai simbol provinsi di lambang dan bendera Provinsi Bohol. Chocolate Hills merupakan wujud dari wisata alam Provinsi Bohol. UNESCO bahkan menerapkan bukit ini sebagai salah satu situs warisan dunia dengan kategori national geological monument. Bukit tertinggi mencapai sekitar 120 meter, namun rata-rata bukit di Chocolate Hills memiliki ukuran ketinggian sekitar 30 hingga 50 meter. Mengunjungi Simply Butterflies Conservation Center via http://www.wonderingwanderer.com/wp-content/uploads/2012/12/Butterfly-Collection.jpg Setelah puas menjelajahi bukit Coklat, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Simply Butterflies Conservation Center. Tempat ini merupakan pusat konservasi kupu-kupu pertama di Bohol. Tujuan didirikannya tempat ini adalah untuk melindungi dan memperkuat lingkungan alam dan habitat kupu-kupu melalui penelitian tanaman dan lain-lain. Tempat ini juga diperuntukan untuk konservasi bagi habitat kupu-kupu yang terdapat di Bohol. Fasilitas yang terdapat di tempat ini antara lain butterfly garden, butterfly enclosure, nature trail, visitor center, restaurant, barbeque stand, pagoda, gift shop, dan lain-lain. Butterfly garden merupakan taman terbuka yang ditanami dengan berbagai jenis tanaman yang dapat mengundang kupu-kupu. Sebanyak sekitar 60 spesies lokal kupu-kupu datang dan mengunjungi taman ini. Taman ini merupakan tempat yang tepat jika kamu ingin bersantai di alam terbuka dan menikmati banyak kupu-kupu yang datang. Butterfly enclosure adalah sebuah daerah yang diselimuti oleh jaring. Di tempat ini, kamu dapat menemukan air terjun, dan berbagai sumber air lainnya yang seringkali digunakan oleh kupu-kupu untuk beristirahat. Sementara di natural trail, kamu dapat menemukan berbagai tanaman dan berbagai spesies kupu-kupu. Bersantai di Loboc River via http://badladz.com/wp-content/uploads/2013/05/Loboc-Cruise-e1369186012127.jpg Setelah puas mengunjungi Chocolate Hills dan Butterfly Conservation, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menyebrangi sungai di Sungai Loboc. Sungai Loboc memang terkenal dengan pariwisatanya dimana kamu dapat menyeberangi sungai. Selama menaiki kapal, kamu dapat melihat pemandangan berupa pohon kelapa yang terletak di sekitar sungai. Kamu juga dapat melihat pemandangan alam yang menakjubkan. Selain menyeberangi sungai dengan menggunakan kapal, di tempat ini kamu juga dapat melihat aktivitas wisata lain. Kamu dapat melihat penduduk lokal Bohol menari tarian tradisional Filipina di atas restoran terapung. Sungguh merupakan pengalaman yang menyenangkan, bukan? Hari Ketiga Lanjutkan Perjalananmu dengan Melihat Pantai-Pantai Cantik yang Terdapat di Pulau Bohol Mengunjungi Laut Bohol via http://badladz.com/wp-content/uploads/2013/05/Loboc-Cruise-e1369186012127.jpg Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu di Bohol, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi pantai-pantai cantik yang terdapat di tempat ini. Yang pertama, kamu dapat mengunjungi Laut Bohol. Laut Bohol terletak di antara Visayas dan Mindanao. Di tempat ini, kamu dapat melihat pemandangan lautan yang cantik dan mengagumkan. Banyak wisatawan datang dan mengunjungi Laut Bohol yang menawan ini. Melakukan Aktivitas Melihat Lumba-Lumba di Laut Bohol via http://www.etravelpilipinas.com/tourism_news/images/Pamilacan-Dolphin-Whale-Watching.jpg Salah satu aktivitas wisata yang dapat kamu lakukan di Laut Bohol adalah melihat lumba-lumba. Kamu dapat menaiki boat dari tepi menuju ke Pulau Balicasag. Biaya yang kamu keluarkan untuk menaiki boat ini adalah sekitar 150 PHP. Nah, selama perjalanan tersebut, kamu dapat melihat lumba-lumba berenang dan mengambil fotonya jika kamu suka. Nah, sesampainya di Pulau Balicasag, kamu dapat melakukan kegiatan snorkeling. Kamu dapat meminjam alat snorkeling yang telah disediakan di pulau ini guna menambah kenyamanan para pengunjung. Biaya yang kamu keluarkan untuk menyewa alat snorkeling adalah sekitar 150 PHP. Selanjutnya, kamu dapat mencicipi makan siang di Pulau Balicasag. Di pulau ini, kamu dapat mencicipi makan siangmu sambil menikmati hamparan laut yang indah dan menawan. Setelah itu, kamu dapat juga mengunjungi Virgin Island jika kamu ingin. Tidak ada biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin mengunjungi Virgin Island alias gratis. Setelah itu, kamu dapat kembali menaiki boat untuk kembali ke starting point tadi. Lama waktu perjalanan yang akan kamu tempuh adalah sekitar satu jam. Mengunjungi Alona Beach via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/9f/Alona_Beach,_Bohol.jpg Jika kamu masih ingin mengeksplor keindahan pantai di Bohol, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Pantai Alona. Pantai Alona terletak di Tawala, Panglao, Bohol. Di Pantai Alona, kamu dapat menyaksikan keindahan berupa pasir putih yang menyenangkan. Selain itu, kamu juga dapat menikmati beningnya air laut di pantai ini. Pantai Alona memang merupakan salah satu pantai terbaik yang dimiliki oleh Pulau Bohol. Aktivitas populer yang sering dilakukan oleh para wisatawan yang berkunjung ke Pantai Alona adalah diving, snorkeling, island hoping atau hanya bersantai sambil mencicipi minuman dingin dan melihat keindahan Pantai Alona. Pantai Alona memiliki hamparan pasir putih sepanjang 1,5 kilometer. Sepanjang itu pula kamu dapat menikmati aktivitas berupa berjalan di atas hamparan pasir dan juga bersantai. Aktivitas lain yang juga tidak kalah menyenangkan yang dapat kamu lakukan di Pantai Alona adalah sunbathing dan berenang. Banyak wisatawan datang untuk berenang di pantai ini. Namun, kamu juga perlu tetap waspada dan memperhatikan keselamatanmu selama berada di Pantai Alona. Pantai Alona juga merupakan tempat yang tepat jika kamu ingin melakukan aktivitas snorkeling dan diving. Di sana terdapat banyak kapal yang menunggu kedatanganmu untuk melakukan aktivitas berupa diving dan snorkeling. Kamu dapat merasakan sensasi dan pengalaman baru yang menyenangkan untuk melihat keindahan bawah laut Pantai Alona. Seratus meter awal daerah pantai ini merupakan spot yang tepat jika kamu ingin melihat keindahan kehidupan bawah laut di Pantai Alona. Nah, itulah dia itinerary menjelajahi Pulau Bohol di Filipina selama 3 hari 2 malam. Bohol rupanya merupakan salah satu tempat di Filipina yang terkenal dengan wisatanya sehingga tidak berlebihan rasanya jika kamu hendak memasukkan tempat ini dalam destinasi wisatamu selanjutnya. Happy traveling!
  2. Perjalanan kali ini akan mengantarkanmu menuju Kota Cebu di Filipina. Cebu adalah sebuah kota yang terletak di Provinsi Cebu. Selain itu, kota ini juga terkenal dengan sebutan “second city†karena merupakan kota terpadat kedua di Filipina setelah Manila. Cebu merupakan pusat komersial, bisnis dan pendidikan di daerah Visayas. Kota ini juga seringkali dijuluki dengan “Queen City of The Southâ€. Kota ini berlokasi di sekitar timur Pulau Cebu. Selain itu, Cebu juga merupakan kota pertama yang ditinggali oleh bangsa kolonial Spanyol. Cebu adalah kota tertua di Filipina. Di Cebu, kamu dapat menemukan berbagai produk lokal Cebu dan kota ini juga merupakan rumah bagi sekitar 80% produsen lokal Filipina. Pusat Kota Cebu terkenal dengan sebutan Metro Cebu. Metro Cebu merupakan daerah yang dikelilingi oleh banyak kota kecil seperti Carcar, Danao, Lapu-lapu, Mandaue, Naga, Talisay, Compostela, Consolacion, Cordova, Liloan, Minglanilla dan San Fernando. Kota ini memiliki populasi sekitar 2,55 juta penduduk. Kamu ingin segera menjelajahi kota di Filipina ini? Pada kesempatan kali ini kita akan membahasnya dalam itinerary menjelajahi kota Cebu di Filipina selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Kota Cebu Mengunjungi Mactan Cebu International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/6/6b/Mactan_Cebu_International_Airport.jpg Transportasi terbaik menuju Cebu dari Jakarta adalah dengan menggunakan pesawat. Saat ini terdapat banyak maskapai penerbangan yang akan menemanimu menempuh perjalanan dengan rute Bandara Internasional Soekarno Hatta menuju Bandara Internasional Mactan Cebu. Perjalanan dari Jakarta menuju Cebu akan kamu tempuh dengan waktu sekitar 6 jam 10 menit. Kamu akan transit di satu titik pada penerbangan tersebut. Kota yang mungkin untuk menjadi tempat transitmu adalah Manila, Singapura, Hongkong, Davao, Catician dan Cagayan. Range waktu penerbangan berkisar antara 6 jam 10 menit hingga 10 jam 40 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 1.700.000,00 hingga Rp 3.100.000,00 per sekali jalan. Setelah tiba di bandara, kamu dapat menggunakan taksi untuk menuju pusat kota Cebu. Biaya yang kamu keluarkan untuk taksi tersebut adalah sekitar Rp 160.000,00 hingga Rp 190.000,00. Lama perjalananmu adalah berkisar dari 35 menit hingga 40 menit untuk mencapai pusat kota Cebu. Memilih Penginapan di Kota Cebu Setelah puas memilih transportasi terbaik menuju Cebu, kamu dapat melanjutkan persiapanmu dengan memilih penginapan selama menginap di Cebu. Sebagai rekomendasi, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, guest house atau hotel. Rekomendasi area terbaik untuk menginap di Kota Cebu adalah di sekitar area downtown. Area ini cukup strategis karena kamu dapat mengakses berbagai situs sejarah menarik di tempat ini. Selain itu, kamu juga dapat memiliki berbagai pilihan untuk berbelanja dan wisata kuliner. Kamu juga cukup mudah menemukan mencapai banyak lokasi dan transportasi yang tersedia di daerah tersebut tergolong cukup memadai. Sehingga, pilihan untuk bermalam di kawasan downtown dapat kamu pertimbangkan sebagai rekomendasi. Jika kamu ingin menginap di hostel, kamu dapat menginap di kamar dengan jenis mixed dormitory room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di kamar ini adalah sekitar Rp 105.000,00 per malam. Jika dikonversikan, biaya tersebut sama dengan 360,15 PHP (Peso Filipina). Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah free wifi, LCD, TV, serta free toiletteries. Selain itu kamu mendapatkan fasilitas shared toilet dan shared bathroom. Jika kamu memilih menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat menginap di kamar dengan jenis studio, 1 double bed. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menginap di penginapan berjenis ini adalah sekitar Rp 302.000,00 per malam. Jika dikonversikan, biaya tersebut sama dengan 1.035 PHP. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah free wifi, LCD, private toilet dan private bathroom. Selain itu kamu juga mendapatkan kesempatan untuk mendapatkan sarapan pagi di sini. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat menginap di kamar dengan jenis double room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menginap di penginapan berjenis ini adalah sekitar Rp 460.000,00 per malam. Jika dikonversikan, biaya tersebut sama dengan 1.578 PHP. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah LCD, kulkas, private toilet, private bathroom, AC, serta perlengkapan mandi gratis. Hari Pertama Waktunya City Tour dan Mengelilingi Tempat-Tempat yang Wajib Kamu Kunjungi Selama Berada di Cebu Mengunjungi Fort San Pedro via https://xyzadexplorer.files.wordpress.com/2011/05/dsc_0639.jpg Untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Cebu, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Fort San Pedro. Fort San Pedro adalah sebuah benteng yang dibangun sejak zaman kolonial Spanyol. Fort San Pedro dibangun oleh pemerintah kolonial Spanyol yang bermukim di daerah Filipina. Terdapat satu bagian dari benteng ini yang merupakan bagian terkecil dan tertua, dan merupakan benteng yang dulunya digunakan untuk melawan tentara muslim. Benteng ini kemudian digunakan untuk revolusi Filipina pada akhir abad ke 19. Benteng ini berbentuk triangular, dengan dua bagian dari benteng ini menghadap ke lautan. Sementara itu, satu bagian dari benteng ini menghadap ke arah daratan. Bagian dari benteng-benteng ini bernama La Conception, Ignacio de Loyola dan San Miguel. Luas total keseluruhan dari Fort San Pedro ini adalah sekitar 2.025 meter persegi. Dinding benteng ini mencapai sekitar 6,1 meter dengan ketebalan 2,4 meter. Sementara itu, bagian menara benteng ini memiliki tinggi mencapai 9 meter dari permukaan laut. Di tempat ini kamu juga dapat berjalan kaki untuk mengamati pemandangan di dalam benteng. Tempat yang dulunya merupakan pusat pertahanan, saat ini telah diubah menjadi salah satu landmark Kota Cebu dan menjadi icon pariwisata sejarah. Fort San Pedro dibuka setiap hari dari pagi hingga menjelang malam. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki benteng sejarah yang satu ini adalah sekitar 30 PHP. Mengunjungi Plaza Independencia via http://1.bp.blogspot.com/-DeJD7vQ5LGY/UO6PMLEOQiI/AAAAAAAAACM/EX90xfpz2_Y/s1600/image008.jpg Setelah puas mengunjungi Fort San Pedro, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mencapai Plaza Independencia. Untuk mencapai Plaza Independencia dari Fort San Pedro, kamu dapat berjalan kaki karena jarak kedua tempat tersebut tergolong tidak begitu jauh. Plaza Independencia adalah sebuah landmark kebudayaan yang terletak di Kota Cebu. Plaza Independencia sempat terkenal dengan sebutan Plaza De Armas karena seringkali digunakan sebagai pusat latihan militer. Tempat ini juga pernah terkenal dengan sebutan Plaza Maria Christina untuk menghormati ratu Spanyol. Ketika tentara Amerika datang, tempat ini juga sempat dikenal dengan sebutan Plaza Libertad atau Liberty to our Filipino. Saat ini, Plaza Indenpendencia dikenal dengan sebutan demikian untuk menghormati kemerdekaan Filipina. Tempat ini saat ini juga direkonstruksi sehingga dapat dijadikan sebagai salah satu ruang terbuka public yang dapat dimanfaatkan oleh penduduk kota Cebu. Kamu dapat bersantai dan menikmati pemandangan Plaza Independencia yang merupakan taman umum di Kota Cebu ini. Duduk di bangku-bangu taman, melihat fountain yang telah direstorasi hingga menikmati hasil rekonstruksi taman yang saat ini menjadi lebih hijau. Selain itu, kamu juga dapat mengunjungi terowongan bawah tanah yang berada di tempat ini. Terowongan bawah tanah ini menuju ke sekitar daerah selatan kota Cebu. Mengunjungi Carbon Market Cebu via http://lifebeyondthesea.com/wp-content/uploads/CarbonMarket-Cebu-15.jpg Setelah puas mengelilingi Plaza Independencia, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Carbon Market Cebu. Carbon Market Cebu adalah pasar tradisional tertua yang terdapat di kota Cebu. Jarak dari Plaza Independencia menuju Carbon Market Cebu tergolong tidak begitu jauh sehingga kamu dapat berjalan kaki. Jika kamu ingin membeli oleh-oleh tradisional dengan harga yang terjangkau, kamu dapat membelinya di tempat ini. Nah, jika kamu tergolong pintar dalam menawar barang, kamu dapat memanfaatkannya di sini. Kamu dapat mendapatkan barang dengan harga yang lebih terjangkau jika kamu jago menawar barang. Selain itu, di tempat ini kamu juga dapat menyaksikan pemandangan warga lokal Cebu dan merasakan rasanya menjadi warga lokal Cebu. Selain itu, beberapa jenis barang yang dijual di tempat ini meliputi pakaian, kerajinan tangan serta berbagai panganan. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu Mengelilingi Kota Cebu Mengunjungi Museo Sugbo via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/02/9c/c9/33/filename-sugbo-museum.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu selama berada di Kota Cebu, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Museo Sugbo. Museo Sugbo adalah sebuah museum mengenai kemiliteran yang terdapat di Kota Cebu. Museo Sugbo dibangun pada masa kolonial bangsa Spanyol di Cebu dulu. Arsitekturnya tergolong sudah cukup kuno dan tua. Dinding museum ini terbuat dari batu koral. Museum ini dibagi menjadi beberapa bagian, yaitu disesuaikan dengan era dan periode yang terjadi diantara bangsa Cebuano. Harga tiket masuk yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki museum ini adalah sekitar 30 PHP. Dengan tiket masuk sekitar harga tersebut, kamu dapat mengelilingi museum ini dan mendapatkan tur untuk mengelilingi museum ini. Bagian dari tur tersebut meliputi koleksi Santa Visayan, koleksi nasional desain, galeri presiden Filipina, dan banyak artefak dari Pulau Cebu. Untuk melengkapi perjalananmu selama mengunjungi Kota Cebu, jangan lewatkan kesempatan untuk mengunjungi Museo Sugbo yang satu ini. Mengunjungi Heritage of Cebu Monument via http://3.bp.blogspot.com/-whhyJZW1dY0/UErxX6pq1SI/AAAAAAAAAqk/_n_KG1gNT3M/s1600/cebu-5.jpg Setelah puas mengelilingi Museo Sugbo, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Heritage of Cebu Monument. Heritage of Cebu Monument adalah sebuah monument yang terdiri dari beberapa sculpture yang terbuat dari concrete. Heritage of Cebu Monument didesain oleh seorang seniman lokal yang bernama Eduardo Castrillo. Beliau dan Senator Marcello Fernan mencari donasi dari berbagai pihak swasta maupun organisasi untuk membangun monumen yang cantik ini. Heritage of Cebu Monument mengambil tema dari beberapa tempat atau bangunan Katolik terbaik yang terdapat di Kota Cebu. Beberapa bangunan yang dijadikan sebagai inspirasi dari tempat ini adalah Basilica del Santo Niño, the Cebu Metropolitan Cathedral, the Saint John the Baptist Church, the Magellan’s Cross, dan a Spanish Galleon. Untuk mencapai Heritage of Cebu Monument dari daerah downtown Cebu, kamu dapat menaiki jeep dengan tulisan SM dan Pier Area. Dari situ kamu dapat berhenti langsung di depan Heritage of Cebu Monument. Mengunjungi Ayala Center Cebu via http://www.everythingcebu.com/wp-content/uploads/2009/12/terraces.jpg Setelah puas mengelilingi Heritage of Cebu Monument, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Ayala Center Cebu. Ayala Center Cebu merupakan sebuah pusat perbelanjaan besar yang terdapat di pusat kota Cebu. Tempat ini rasanya dapat menjadi salah satu destinasi wisatamu selama berada di Cebu setelah beberapa hari sebelumnya, kamu sudah menjalani kegiatan wisata yang cukup ‘serius’. Ayala Center Cebu adalah sebuah pusat perbelanjaan dengan total sekitar 85.000 pengunjung datang berkunjung setiap harinya. Pada waktu akhir pekan, biasanya terjadi lonjakan pengunjung hingga mencapai 135.000 pengunjung yang datang. Pada tahun 2008, Ayala Center Cebu membangun The Terrace yang terdiri dari taman outdoor yang menawan yang dapat kamu jadikan sebagai tempatmu untuk bersantai dan menikmati pemandangan. Ayala Center Cebu memang terkenal bukan hanya sebagai mall, namun juga sebagai taman kota. Untuk salah satu pemandangan yang terbaik, kamu dapat mengunjunginya di malam hari. Pada malam hari cahaya lampu di sekitar taman akan mampu membuatmu terpukau dan betah berlama-lama berada di Ayala Center Cebu. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalanan Wisatamu Ketika Berada di Cebu Mengunjungi Yap Sandiego Ancestral House di Parian via http://4.bp.blogspot.com/-JEd1r-QwZFM/TvHR9V1D_mI/AAAAAAAAFFM/JtVtqLdcDUU/s640/DSC03110-00.jpg Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu di Cebu, kamu dapat mengawalinya dengan mengunjungi Yap Sandiego Ancestral House di daerah Parian. Parian adalah sebuah daerah kota tua yang telah ada sejak tahun 1600-an. Daerah di tempat ini sendiri dibagi menjadi tiga bagian, yaitu daerah pemukiman keturunan China, keturunan Spanyol serta keturunan Filipina. Walaupun ada begitu banyak masalah politik, namun penduduk ketiga keturunan tersebut hidup dengan rukun dan damai di daerah ini. Yap Sandiego Ancestral House adalah sebuah rumah yang saat ini telah berubah fungsi untuk menjadi museum. Menurut sejarah, rumah ini dulunya dimiliki oleh pasangan Don Juan Yap dan Maria Florido. Mereka memiliki tiga anak, yaitu Maria, Eleuterio dan Consolacion. Biaya masuk yang kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki museum ini adalah sekitar 50 PHP. Ketika masuk, kamu dapat mengisi buku tamu terlebih dahulu. Di dalamnya, terdapat banyak perabotan yang akan membuatmu seperti kembali ke masa tahun 1600-an. Di museum ini terdapat peralatan makan, alat lukis serta patung relijius sesuai agama yang dianut oleh mayoritas penduduk Filipina. Mengunjungi Casa Gorordo Museum via http://tripsiders.s3-ap-southeast-1.amazonaws.com/places/original/8455c8fd15b2fbcf01b2acfe872f34e8.jpg Setelah puas mengunjungi Yap Sandiego Ancestral House, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Casa Gorordo Museum. Tempat ini terletak tidak begitu jauh dari Yap Sandiego Ancestral House sehingga kamu dapat berjalan kaki jika ingin menikmati pemandangan kota Cebu. Casa Gorodo Museum adalah sebuah museum yang cukup terkenal di Kota Cebu. Museum ini terletak di Jalan Lopez Jaena. Saat ini, museum ini memiliki koleksi berupa banyak peninggalan yang tua dan sudah cukup relik. Peninggalan tersebut merepresentasikan kehidupan di Kota Cebu dan Filipina pada selang waktu tahun 1860 hingga 1920-an. Di tempat ini, kamu juga dapat menemukan berbagai lukisan dan furniture kuno yang membuatmu semakin merasa berada di sekitar tahun tersebut. Museum ini tergolong cukup terawat dan indah sehingga kamu tentunya dapat meluangkan waktumu jika kamu ingin berkunjung ke museum ini. Empat generasi Keluarga Gorodo pernah tinggal di museum ini termasuk Juan Gorodo. Nah, itulah dia itinerary perjalanan wisata mengelilingi kota Cebu di Filipina. Ternyata kota ini memiliki cukup banyak pesona wisata, terutama wisata sejarah, yang dapat kamu selidiki dan sambangi pada kesempatan liburan yang selanjutnya. Happy traveling!
  3. Kamu memiliki rencana liburan singkat dan ingin memanfaatkannya untuk mengunjungi tempat cantik di Filipina? Mungkin Boracay dapat menjadi salah satu alternative wisatamu. Kota di Filipina ini menawarkan pemandangan wisata yang cantik sehingga tentunya layak untuk masuk dalam daftar destinasi wisatamu. Boracay adalah sebuah pulau kecil yang terletak di Filipina. Pulau Boracay terletak sekitar 315 di sebelah selatan kota Manila. Pulau Boracay dan berbagai pantai yang terletak di dalamnya telah mendapatkan banyak penghargaan wisata karena keindahannya. Selain terkenal karena keindahan pantainya, Boracay juga terkenal sebagai pulau yang dapat menjadi destinasi wisata yang tepat jika kamu ingin merasakan relaksasi yang mendalam. Kamu penasaran dengan pulau cantik yang satu ini? Pada kesempatan kali ini, kita akan mengeksplor keindahan Pulau Boracay. Berikut ini itinerary menjelajahi pulau wisata Boracay di Filipina selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Boracay Rute 1: Menaiki Pesawat Menuju Caticlan dan Dilanjutkan dengan Menaiki Boat Memasuki Boracay Melalui Caticlan Godofredo P. Ramos Airport via http://images.travelpod.com/users/ksuter/1.1241773200.caticlan-airport.jpg Rute transportasi terbaik yang dapat kamu gunakan jika kamu ingin memasuki Boracay adalah dengan menaiki pesawat rute Jakarta menuju Caticlan. Setelah itu, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menggunakan boat menuju Boracay. Saat ini, terdapat beberapa maskapai penerbangan yang menyediakan penerbangan dengan rute Jakarta menuju Caticlan. Lama waktu tempuh perjalanan dari Jakarta menuju Caticlan adalah sekitar 6 jam hingga 13 jam. Selama perjalanan tersebut, kamu dapat transit di satu atau dua kota. Nah, kota yang memungkinkan untuk menjadi tempat transitmu adalah Manila dan Cebu. Biaya yang kamu keluarkan untuk mengikuti perjalanan ini adalah sekitar Rp 2.300.000,00 hingga Rp 4.200.000,00 per sekali jalan. Setelah itu, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menaiki kapal feri dari Caticlan menuju ke Boracay. Saat ini, terdapat banyak kapal feri yang bersedia untuk mengantarkanmu dari pukul 5 pagi hingga 9 malam waktu setempat. Sebelumnya, kamu diharuskan untuk membeli tiket terlebih dahulu di Jetty Port. Lama perjalanan dengan kapal feri ini adalah sekitar 10 menit. Biaya yang kamu keluarkan adalah Rp 75.000,00 atau sekitar 250 PHP (Peso Filipina). Untuk keterangan lebih lanjut, kamu dapat mengakses link oysterferry.com. Rute 2: Menaiki Pesawat Menuju Kalibo, Dilanjutkan dengan Menaiki Bus dan Feri Memasuki Boracay Melalui Kalibo International Airport via http://i938.photobucket.com/albums/ad222/nifilim/kalibo.jpg Selain menaiki pesawat dengan rute Jakarta-Caticlan, kamu juga memiliki alternative lain jika ingin menuju Boracay. Alternatif tersebut adalah menaiki pesawat dengan rute Jakarta menuju Kalibo International Airport. Saat ini terdapat beberapa maskapai penerbangan yang akan menemani perjalananmu dari Jakarta menuju Kalibo. Lama waktu perjalanan yang akan kamu tempuh ketika kamu memilih untuk menggunakan pesawat rute ini adalah 6 jam 30 menit hingga 10 jam 30 menit. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu memilih penerbangan dengan rute ini adalah sekitar Rp 1.500.000,00 hingga Rp 2.900.000,00 per sekali jalan. Ketika menempuh perjalanan itu, kamu akan mengalami satu kali transit. Nah, kota yang mungkin menjadi tempat transitmu adalah Singapura, Manila atau Kuala Lumpur. Selanjutnya, dari Bandara Kalibo, kamu dapat menaiki bus dengan rute Kalibo menuju Caticlan. Lama perjalanan dengan menggunakan bus tersebut adalah sekitar 1 jam. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 95.000,00 atau sekitar 320 PHP. Setelah itu, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menaiki kapal feri dari Caticlan menuju ke Boracay. Saat ini, terdapat banyak kapal feri yang bersedia untuk mengantarkanmu dari pukul 5 pagi hingga 9 malam waktu setempat. Sebelumnya, kamu diharuskan untuk membeli tiket terlebih dahulu di Jetty Port. Lama perjalanan dengan kapal feri ini adalah sekitar 10 menit. Biaya yang kamu keluarkan adalah Rp 75.000,00 atau sekitar 250 PHP (Peso Filipina). Untuk keterangan lebih lanjut, kamu dapat mengakses link oysterferry.com. Memilih Penginapan di Boracay Setelah mengurus masalah transportasi, sekarang waktunya kamu untuk memikirkan masalah akomodasi selama menginap di Boracay. Sebagai rekomendasi, kamu dapat memilih untuk menginap di daerah Station 1. Daerah Station 1 dapat kamu pilih karena letaknya yang tergolong lebih tenang serta dekat dengan transportasi. Selain itu, area ini banyak dipilih karena kamu dapat melihat pantai dengan lebih luas dan juga letaknya yang strategis. Kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, guest house maupun hotel. Pilihan jenis akomodasi tersebut tentunya dapat kamu sesuaikan dengan partner traveling, jadwal serta kebutuhanmu selama berwisata di Boracay. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis mixed dormitory room dengan harga sekitar Rp 216.000,00 per malam. Jika dikonversikan, harga tersebut sama dengan 737 PHP. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah AC, free wifi, shared toilet, shared bathroom dan TV. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis budget double room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu memilih untuk menginap di kamar tersebut adalah Rp 349.000,00 per malam. Jika dikonversikan, harga tersebut sama dengan 1.190 PHP. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah AC, private toilet, private bathroom, free wifi serta double bed. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan tipe standard double room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu memilih untuk menginap di kamar tersebut adalah Rp 640.000,00 per malam. Jika dikonversikan, harga tersebut sama dengan 2.183 PHP. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah AC, meja kerja, lemari, shower, peralatan mandi, toilet, TV dan lain-lain. Hari Pertama Awali Perjalanan Wisatamu di Boracay dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Keren di Sini Mengunjungi Ariel’s Point via http://cdn.myboracayguide.com/images/activitygallery/Boracay-Activities-Ariels-Point-7_690.jpg Bagi kamu yang menyukai tantangan dan hal-hal yang berani, kamu dapat mencoba untuk melakukannya di Ariel’s Point. Ya, untuk mengawali perjalanan menyenangkanmu di Boracay, kamu dapat memulainya dari Ariel’s Point. Ariel’s Point diakui sebagai atraksi wisata nomor 1 di Boracay menurut Trip Advisor. Ariel’s Point adalah sebuah tempat yang tepat jika kamu ingin melakukan cliff diving dan meloncat dari tebing yang cukup tinggi. Untuk mencapai Ariel’s Point, kamu dapat menggunakan tur yang setiap hari berangkat sekitar pukul 11.30 dari Station 1. Namun, pastikan kamu berada sebelum pukul sekian karena terbatasnya kapasitas untuk menuju ke Ariel’s Point. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 1.600 PHP per orang. Perjalanan menuju ke Ariel’s Point akan memakan waktu selama sekitar 1 jam. Untuk menuju Ariel’s Point, kamu akan menaiki boat. Di tempat ini, kamu dapat meloncat dari tebing dengan ketinggian sekitar 15 meter. Akan ada petugas lifeguard yang akan menemani dan membimbingmu di sana. Pastikan kamu memakai pakaian pantai yang nyaman selama kamu berada di Ariel’s Point. Banyak wisatawan yang mengatakan bahwa pengalaman melakukan cliff diving di Ariel’s Point ini merupakan pengalaman yang tidak dapat dilupakan dan sangat menyenangkan. Pastikan kamu mengunjungi Ariel’s Point untuk mendapatkan pengalaman yang tidak terlupakan selama berada di Boracay. Mengunjungi Motag Living Museum via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/07/95/a8/61/motag-living-museum.jpg Jika kamu ingin melihat wajah yang berbeda dari Boracay, maka selanjutnya kamu dapat mengunjungi Motag Living Museum. Motag Living Museum adalah sebuah tempat dimana kamu dapat merasa lebih dekat dengan penduduk pedesaan Boracay dan juga mempelajari kehidupan mereka. Tur di tempat ini akan diawali dengan perkenalan mengenai rumah tradisional suku Aklanon. Selain rumah, kamu juga dapat melihat toilet, dapur serta bagaimana cara mereka mendapatkan air. Yang menarik adalah alat memasak mereka sebagian besar berasal dari kelapa, sedangkan kompor mereka berasal dari batu. Tradisional sekali, bukan? Setelah itu, kamu juga dapat mencoba untuk ikut serta dalam kegiatan menanam padi bersama mereka. Kamu juga dapat mencoba ikut membajak sawah dengan kerbau mereka. Lama waktu yang kamu butuhkan untuk mengikuti tur ini adalah sekitar 1 hingga 2 jam. Motag Living Museum dibuka setiap hari dengan harga tiket masuk sekitar 1.000 PHP. Mencicipi Makanan di Talipapa Market via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/02/47/cd/e8/restaurant-mit-cooking.jpg Setelah merasa cukup lelah dengan perjalanan hari ini, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mencicipi wisata kuliner Filipina. Nah, kali ini kamu dapat memilih untuk mencicipi makanan di Talipapa Market. Di Talipapa Market, kamu dapat mencicipi berbagai makanan seafood dengan harga yang cukup terjangkau. Talipapa Market juga cukup terkenal di kalangan warga lokal Boracay sehingga ketika mengunjunginya, kamu dapat merasa menjadi warga lokal Boracay. Di tempat ini, kamu dapat memilih sendiri seafood atau makanan yang ingin kamu makan. Selanjutnya, kamu dapat memilih restoran untuk memasakkan makanan yang telah kamu pilih. Hari Kedua Waktunya Menikmati Pantai di Boracay Mengunjungi White Beach via http://attracttour.com/wp-content/uploads/2012/12/boracay-beach.jpg Belum lengkap rasanya perjalananmu di Boracay jika kamu belum mengunjungi White Beach. White Beach adalah sebuah pantai cantik dengan pasir yang sangat putih di Boracay. White Beach terletak tidak begitu jauh dari Station 1. Kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 15 menit. Di tempat ini, kamu dapat menikmati pasir putih yang indah serta air laut yang berwarna biru jernih yang menenangkan. Di White Beach, kamu juga dapat menikmati paparan sinar matahari yang hangat serta angin yang bertiup sepoi-sepoi menerpa kulitmu. White Beach adalah tempat terbaik jika kamu ingin melarikan diri sejenak dari penat dan ramainya daerah perkotaan. Di White Beach, kamu dapat berenang atau melakukan aktivitas seperti flyfish. Bagi kamu yang hanya ingin bersantai, tentu saja White Beach juga merupakan tempat yang cocok untukmu. Mengunjungi Diniwid Beach via http://www.rappler.com/life-and-style/travel/ph-travel/42807-diniwid-beach-the-quiet-side-of-boracay Bagi kamu yang ingin merasakan ketenangan ketika menjelajahi Boracay, kamu juga dapat berkunjung ke Diniwid Beach yang terletak tidak begitu jauh dari White Beach. Diniwid Beach terletak persis di sebelah kanan White Beach. Untuk mencapai pantai ini, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 20 menit dari Station 1. Pantai ini terkenal dengan ketenangannya. Salah satu aktivitas terbaik yang dapat kamu lakukan di tempat ini adalah makan di Nami Restaurant. Dari Nami Restaurant, kamu dapat mencicipi makananmu sambil menikmati pemandangan cantik yang ditawarkan oleh Diniwid Beach. Bagi kamu yang menyukai ketenangan, tentunya kunjungan ke Diniwid Beach dapat kamu masukkan sebagai daftar salah satu tempat wisata yang wajib kamu kunjungi ketika kamu mengunjungi Boracay. Melihat sunset di Willy’s Rock via http://www.roomsbooking.com/wp-content/uploads/2015/02/Boracay-Willys-Rock-Sunset-e1423445147163.jpg?a92724 Untuk mengakhiri perjalanan wisatamu pada hari kedua di Boracay, kamu dapat melihat pemandangan matahari terbenam di Willy’s Rock. Willy’s Rock juga terletak tidak begitu jauh dari Diniwid Beach sehingga kamu dapat berjalan kaki untuk mencapainya. Beberapa orang menyatakan bahwa Willy’s Rock adalah tempat terbaik untuk mengambil fotografi terutama pada waktu matahari terbenam. Di tempat ini, kamu dapat menyaksikan matahari terbenam dan melukiskan lukisan langit yang indah. Mengunjungi Willy’s Rock via http://www.amazingplacesonearth.com/willys-rock-philippines/ Jika kamu berminat, kamu dapat pula duduk sambil menikmati pemandangan matahari terbenam di atas batu-batu tersebut. Pastikan kamu meluangkan waktumu untuk mengunjungi Willy’s Rock terutama untuk melihat matahari terbenam di tempat yang cantik ini. Hari Ketiga Menjelajahi Tempat-Tempat Menarik Lainnya yang Terletak di Boracay Mengunjungi Yapak Beach via http://www.fabiovisentin.com//photography/photo/2/boracay_yapak_beach_2246.jpg Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu berada di Boracay, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Yapak Beach. Yapak Beach adalah sebuah pantai yang cantik dan tenang di Boracay. Untuk mencapai Yapak Beach, kamu dapat menggunakan trike dengan biaya sebesar 150 PHP. Yapak Beach terletak di bagian utara Boracay. Di tempat ini, kamu dapat menemukan banyak penduduk lokal yang menjajakan souvenir lokal. Souvenir yang ditawarkan di Pantai Yapak tergolong lebih murah daripada yang ditawarkan di White Beach. Pantai ini juga tergolong lebih tenang dan sepi daripada White Beach sehingga kamu dapat merasa lebih nyaman jika kamu berada di pantai yang satu ini. Kamu dapat melihat hamparan pasir putih dan air laut yang berwarna jernih di tempat ini. Kecuali akhir pekan, hanya ada segelintir orang yang datang dan mengunjungi pantai cantik yang satu ini. Mengunjungi D Mall via http://www.fabiovisentin.com//photography/photo/2/boracay_yapak_beach_2246.jpg Bagi kamu yang ingin merasa lebih dekat dengan warga lokal, kamu dapat mengunjungi D Mall. D Mall adalah sebuah pusat perbelanjaan yang terletak di antara Station 1 dan Station 2. Di tempat ini kamu dapat menemukan pakaian pantai, lampu, perhiasan, serta berbagai kerajinan kayu lainnya. Tempat ini juga memiliki ukuran yang lebih besar jika dibandingkan dengan Talipapa Market. Selain itu, di tempat ini kamu juga dapat menemukan banyak barang yang dapat kamu jadikan sebagai oleh-oleh. Barang-barang tersebut misalnya kaos oblong, sarung, gantungan kunci, dan berbagai barang lainnya. D Mall juga terkenal dengan banyak restoran yang dapat menjadi wisata kulinernya. Restoran tersebut antara lain adalah Aria, Cyma, Ole, Lemon Cafe dan Hama. Selain itu, juga terdapat restoran berisi makanan import yaitu Delicatessen. Di tempat ini juga terdapat banyak fasilitas, yaitu super market, money changers, spa, apotek, internet coffee shops, flight ticketing office, optical shop, dental shop, school supplies and ATM. Jangan lupa untuk mengunjungi D Mall pada kesempatanmu berkunjung ke Boracay. Nah, itulah dia itinerary perjalanan wisata Pulau Boracay di Filipina selama 3 hari 2 malam. Ternyata, Boracay memiliki banyak pesona wisata yang dapat kamu sambangi ketika kamu berkunjung ke sana. Semoga panduan ini dapat membantumu dalam menyusun itinerary selama berada di Boracay. Happy traveling!
  4. Menjelajahi Filipina, belum lengkap rasanya jika kamu belum menjelajahi Makati City. Makati City adalah sebuah kota yang terletak tidak begitu jauh dari Manila, bahkan termasuk daerah penyangga Manila. Makati City adalah pusat perekonomian Filipina, dimana di kota ini terdapat banyak perusahaan lokal dan multinasional. Banyak bank, serta perkantoran serta pusat perbelanjaan yang berlokasi di Makati City ini. Makati City memiliki populasi sekitar kurang lebih 529.000 sehingga menjadikan kota ini sebagai kota terbesar ke-16 di Filipina. Kota ini juga dinobatkan sebagai kota dengan kepadatan penduduk per area terpadat ke 41 di dunia, dengan kepadatan penduduk mencapai lebih dari 19.000 jiwa per meter persegi. Kamu penasaran dan ingin segera mengeksplor Makati City? Nah, kali ini kita akan membahasnya dalam itinerary menjelajahi Makati City di Filipina selama 3 hari 2 malam. Memilih Transportasi Menuju Makati City Memasuki Makati City Melalui Ninoy Aquino International Airport, Manila via http://www.ourworldtravels.com/owt/philippines/gallery3/ninoy-aquino-airport-manila.jpg Jika kamu ingin mengunjungi Makati City, maka rute terbaik adalah dengan menaiki pesawat dari Jakarta menuju Manila dan dilanjutkan dengan menaiki kereta menuju Makati City. Saat ini terdapat banyak maskapai penerbangan yang melayani penerbangan rute Jakarta menuju Manila. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan dari Bandara Internasional Soekarno Hatta menuju Bandara Internasional Ninoy Aquino adalah sekitar 4 jam non stop. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini kurang lebih Rp 1.500.000,00 hingga Rp 1.900.000,00 untuk sekali jalan. Setibanya di Bandara Internasional Ninoy Aquino, kamu dapat menaiki bus menuju Taf Avenue. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama sekitar 15 menit, dan bus tersebut tersedia setiap 30 menit sekali. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 52 PHP. Selanjutnya, kamu dapat menaiki kereta dari Taf Avenue menuju ke Makati City. Perjalanan dengan kereta ini akan kamu tempuh selama 3 menit, dan kereta tersebut tersedia setiap 5 menit sekali. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 15 PHP. Memilih Penginapan di Makati City Setelah selesai mengurus masalah transportasi, kamu dapat mulai mengatur untuk memilih penginapan di Makati City. Kamu dapat memilih penginapan yang dapat kamu sesuaikan dengan budget, jadwal liburan serta partner traveling-mu. Terdapat penginapan dengan jenis hostel, apartemen maupun hotel. Jika kamu ingin menginap di hostel, kamu dapat menginap di kamar berjenis mixed dormitory room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di sini adalah sekitar Rp 219.000,00 per malam. Jika dikonversikan, biaya tersebut sama dengan 745 PHP. Fasilitas yang kamu dapatkan di hostel ini adalah AC, free wifi, shared toilet dan shared bathroom. Selain menginap di hostel, kamu juga memiliki alternatif untuk menginap di apartemen. Jika ingin menginap di apartemen, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis studio. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap per malam di tempat ini adalah Rp 422.000,00. Jika dikonversikan, biaya tersebut sama dengan 1.400 PHP. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar berjenis studio ini adalah balkon, TV, telepon, brankas, AC, private toilet, private bathroom, kulkas dan peralatan dapur. Selain hostel dan apartemen, kamu juga dapat memiliki alternatif lain untuk menginap. Alternatif tersebut adalah menginap di hotel. Jika kamu ingin menginap di hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis double room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di hotel dengan jenis kamar tersebut adalah sekitar Rp 467.000,00. Jika dikonversikan dalam peso Filipina, biaya tersebut sama dengan 1.593 PHP. Fasilitas yang kamu dapatkan jika kamu menginap di hotel dengan jenis kamar double room adalah brankas, AC, meja kerja, kipas angin, shower, pengering rambut, peralatan mandi, toilet, kamar mandi pribadi serta TV dengan berbagai channel. Hari Pertama Waktunya Mengeksploras Makati City Mengunjungi Nielson Tower via http://www.ourawesomeplanet.com/awesome/2014/08/black-bird-aviation-themed-restaurant-by-chef-colin-mackay-at-nielsen-tower.html Untuk mengawali perjalanan hari pertamamu di Makati City, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Nielson Tower. Nielson Tower adalah sebuah tempat yang awalnya berfungsi untuk mengontrol pesawat komersial yang datang ke Filipina. Namun saat ini, tempat ini difungsikan sebagai Filipina Heritage Library. Filipina Heritage Library adalah pusat penelitian elektronik di Filipina. Di tempat ini, kamu dapat mengakses banyak informasi secara lebih mudah dan menyenangkan. Filipina Heritage Library biasanya lebih memusatkan diri pada kebudayaan Filipina melalui kecanggihan teknologi informasi dan telekomunikasi. Di tempat ini kamu dapat menemukan lebih dari 2.000 sumber mengenai kebudayaan Filipina, dalam bentuk buku, peta, slide serta fotografi. Sementara itu, perpustakaan ini mengoleksi lebih dari 13.000 sumber untuk berbagai jenis ilmu pengetahuan, seperti sejarah, seni, bahasa, agama, dan ilmu pengetahuan sosial. Selain itu, di tempat ini kamu juga dapat mengakses dalam bentuk elektronik seperti CD-rom, halaman web serta database elektronik. Sightseeing di Saints Peter dan Paul Parish via https://asweknowitlife.files.wordpress.com/2012/04/imgp1126.jpg Setelah puas mengelilingi Nielson Tower, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengelilingi Makati City dengan mengunjungi Saints Peter and Paul Parish. Saint Peter and Paul Parish ini merupakan gereja tertua di Makati. Saint Peter and Paul Parish ini dikenal juga dengan sebutan San Pedro de Macati Church. Gereja ini terletak di Barangay Poblacion yang merupakan daerah kebudayaan dan sejarah di Makati City. Tempat ini seringkali dijadikan sebagai salah satu lambang kebudayaan di Makati City. Mengunjungi American Cemetery and Memorial via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/e/e6/Manila_American_Cemetery_and_Memorial.jpg Setelah mengelilingi salah satu bangunan tua yang terdapat di Makati City, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi American Cemetery and Memorial. American Cemetery and Memorial adalah sebuah kompleks pemakaman bagi para tentara Perang Dunia II yang gugur di medan perang. Tempat ini terletak di Fort Bonifacio, Makati City. Untuk mencapai pemakaman ini dari pusat Makati City, kamu dapat melewati Epifano de los Santos Avenue. Setelah itu, kamu dapat memasuki McKinley Road dan memasuki McKinley Parkway di sekitar Bonifacio Global City. Tempat ini memiliki luas sekitar 62 hektar dan berlokasi di daerah plateau serta terlihat dari daerah timur, selatan serta barat. Tempat ini merupakan salah satu tempat pemakaman terluas bagi para personel tentara Amerika Serikat yang berjuang di Perang Dunia II di Filipina. Tempat ini dibuka setiap hari dari pukul 9 pagi hingga pukul 5 sore. Namun, tempat ini ditutup setiap hari Natal tanggal 25 Desember serta pada hari Tahun Baru pada tanggal 1 Januari. Tempat ini merupakan salah satu tempat sacral dan merupakan tempat penghormatan bagi para pejuang Amerika yang pupus di medan perang. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu di Makati City dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Lainnya yang Menarik di Sini Mengunjungi Ayana Triangle Gardens via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/03/b9/53/ab/ayala-triangle-gardens.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Makati City, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Ayana Triangle Gardens. Taman ini merupakan salah satu taman terbaik yang dimiliki Makati City. Taman ini menawarkan fasilitas free wifi yang dapat kamu nikmati selama kamu berada di sana. Taman ini dibuka setiap hari dari pukul 6 pagi hingga 10 malam. Ayana Triangle Gardens terletak di pusat Mackti Central Business District sehingga menjadi fatamorgana tersendiri yang dapat membuatmu betah berada di sekitar sana. Taman ini memiliki luas sekitar 20.000 meter persegi dengan berbagai jenis pohon ditanam di sini. Selain pohon, kamu juga dapat menikmati public art space dari banyak seniman yang memilih untuk berkreasi di Ayana Triangle Gardens. Penamaan Triangle Gardens berdasarkan dari bentuk segitiga yang tidak sengaja dibuat oleh Makati Avenue dan Ayala Avenue yang membentuk segitiga. Ayana Triangle Gardens merupakan salah satu tempat yang tepat untuk menghabiskan waktu pagimu. Kamu dapat melakukan kegiatan meeting disini, atau sekedar mengobrol dengan teman-teman atau partner traveling-mu. Mengunjungi Greenbelt Malls Makati City via http://photos.wikimapia.org/p/00/00/73/64/52_big.jpg Setelah puas mengunjungi Ayala Triangle Gardens, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Greenbelt Malls. Greenbelt Malls terletak tidak begitu jauh dari Ayala Triangle Gardens sehingga kamu dapat berjalan kaki menuju ke sini. Greenbelt Malls terkenal sebagai atraksi wisata di Makati City nomor 1 menurut situs terkenal Trip Advisor. Greenbelt Malls merupakan sebuah pusat perbelanjaan yang terletak di dekat Gioretta dan SM Makati. Greenbelt Malls dimiliki oleh Ayala Malls, bagian dari Ayala Land dan merupakan bagian dari Ayala Corporation. Tempat ini dibuka sejak tahun 1980-an dan hingga saat ini masih menjadi salah satu tempat yang sebaiknya kamu kunjungi ketika memiliki kesempatan untuk mengunjungi Makati City. Di Greenbelt Malls, kamu dapat menemukan berbagai fasilitas untuk menunjang kenyamananmu seperti retail shop, restoran, serta berbagai fasilitas menyenangkan lainnya. Tempat ini memiliki dua bagian pusat perbelanjaan yang berlokasi di dalam ruangan. Sementara itu, tiga bagian dari tempat ini berlokasi di luar ruangan. Yang menarik dari tempat ini adalah kamu dapat menemukan sebuah taman terbuka yang cantik lengkap dengan kolam. Taman ini dapat menambah kenyamananmu selama berada di Greenbelt Malls. Di taman ini, kamu juga dapat merasa lebih dekat dengan para penduduk lokal Makati City. Mengunjungi Washington Sycip Park via http://lh3.googleusercontent.com/lyshiel/Rw7Y3_TAl-I/AAAAAAAAAu8/xpgPllRRUuo/s576/DSC_0424.JPG Untuk melengkapi perjalanan hari keduamu di Makati City, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Washington Sycip Park di Makati City. Washington Sycip adalah sebuah taman publik di Makati City yang terletak tidak begitu jauh dari Greenbelt Mall. Untuk mencapai Washington Sycip dari Greenbelt Mall, kamu dapat berjalan kaki. Tempat ini dibuka pada tahun 2006. Di tempat ini kamu tidak diperbolehkan untuk merokok dan membawa binatang peliharaan. Di taman ini, kamu dapat menemukan berbagai tanaman tropis dan pohon tropis. Selain itu, di tempat ini juga terdapat gazebo dan kursi taman untuk menunjang fasilitas para pengunjung yang ingin mengunjungi taman yang satu ini. Di taman ini juga terdapat sculpture serta kolam ikan koi. Tempat ini diberi nama demikian sebagai bentuk penghormatan pada Mr. Washington Sycip di hari ulang tahunnya yang ke 85. Beliau merupakan seseorang yang sangat berjasa bagi perekonomian di Filipina. Taman ini memang berukuran tidak begitu besar, namun bagi kamu yang membutuhkan ketenangan dari hiruk pikuknya Makati City, tempat ini dapat masuk menjadi salah satu tempat yang harus kamu kunjungi. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalananmu dalam Menjelajahi Makati City Mengunjungi The Wish Stone via https://c1.staticflickr.com/9/8022/7646407254_1521cf7d05_b.jpg Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu di Makati City, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi The Wish Stone. Di The Wish Stone, kamu dapat melakukan kegiatan make a wish. The Wish Stone terletak tidak begitu jauh dari Washington Sycip. Di tempat ini, kamu dapat memulai untuk menuliskan keinginanmu di atas kertas, atau sekedar berdoa saja. Namun, tenang saja, tentunya semua itu bebas terserah padamu mau percaya atau tidak. Batu ini dibikin oleh seorang seniman berbakat bernama Impy Pilapil. Nama Impy Pilapil sendiri tertulis di atas batu yang indah ini. Impy Pilapil adalah seorang sculptor yang seringkali membuat seni pahat untuk kaca, besi serta batu. Nama aslinya adalah Imelda dan beliau lahir di Cavite pada tahun 1948. Selanjutnya, beliau sempat mendapatkan beasiswa di Accademia Italiana yang terletak di Roma, Italia. Beliau merupakan salah seorang dari 100 wanita yang cukup berpengaruh di Filipina. Untuk melengkapi perjalananmu di Makati City, jangan lupa untuk menyempatkan diri berkunjung ke batu yang terbentuk dari seni ini. Mengunjungi Salcedo Saturday Market via http://3c9bl93o71m619w9kn2rfwinkdh.wpengine.netdna-cdn.com/wp-content/uploads/2014/07/Salcedo-Community-Market.jpg Setelah puas mengunjungi The Wish Stone, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Salcedo Saturday Market. Nah, terutama jika kamu datang mengunjungi tempat ini pada hari Sabtu, kamu dapat mengunjungi tempat unik yang satu ini. Salcedo Saturday Market adalah sebuah pasar tradisional yang dapat kamu kunjungi. Jika kamu merasa bosan dengan makanan cepat saji dan ingin mengunjungi tempat yang menawarkan berbagai makanan lokal Filipina dengan harga terjangkau, kamu dapat mengunjungi Salcedo Saturday Market. Salcedo Saturday Market juga menawarkan berbagai macam kuliner khas negara lain seperti kuliner dari negara Thailand, Perancis, Korea Selatan, Italia, Amerika, Indonesia, Cina, Spanyol serta Maroko. Nah, sebagai rekomendasi, kamu dapat mencicipi sticky rice yang dibungkus daun pisang. Jika kamu ingin mencoba kuliner lain selain sticky rice tersebut, kamu dapat mencoba untuk mencicipi vegetarian samosas and BBQ boneless fish. Kuliner ini diisi dengan bawang dan tomat. Rasanya cukup lezat dan nikmat untuk disantap. Selain itu, kamu juga dapat membeli bunga segar ketika berkunjung ke Salcedo Saturday Market ini. Salcedo Saturday Market ini memang merupakan salah satu tempat yang tepat jika kamu ingin merasa lebih dekat dengan para penduduk lokal Makati City. Di open market ini, terdapat pula beberapa tempat yang dapat kamu jadikan sebagai pilihan untuk berkunjung. Misalnya, Z’s Frankfuters yang merupakan salah satu kios tertua yang terdapat di Salcedo Saturday Market ini. Mengunjungi Ayala Museum via http://www.torstencalvi.com/img/portfolio_1_asia/01.jpg Setelah puas mengunjungi Salcedo Saturday Market, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Ayala Museum. Ayala Museum adalah sebuah museum etnografis dan arkeologi Filipina yang dirancang dengan lebih modern. Di tempat ini, kamu dapat menyaksikan berbagai pameran mengenai kebudayaan, kesenian serta serjarah Filipino. Museum ini dibuka pada tahun 1967 dan sejak tahun itu, museum ini telah mampu menjadi tuan rumah bagi seni dan kebudayaan Filipina di tingkat dunia. Museum ini dikelola oleh Ayala Land, sehingga mampu terlihat lebih modern dan futuristik. Banyak wisatawan yang merasa senang dan merekomendasikan tempat ini sebagai salah satu tempat yang sebaiknya kamu kunjungi ketika datang ke Makati City. Nah, itu dia itinerary perjalanan wisata menjelajahi Makati City di Filipina selama 3 hari 2 malam. Ternyata, kota ini memiliki banyak tempat yang sebaiknya kamu kunjungi pada kesempatan liburanmu berikutnya. Letaknya yang berada tidak begitu jauh dari Manila tentu dapat memberikan keuntungan tersendiri bagimu. Happy traveling!
  5. Jika kamu ingin menjelajahi suatu tempat dimana kamu dapat melihat suku Cina, Melayu, India dan Barat dapat hidup secara rukun dan damai, maka kamu harus mengunjungi Singapura. Singapura adalah sebuah negara kecil di semenanjung Malaysia. Sebagai salah satu negara yang berkembang pesat, Singapura mampu menjadi salah satu pusat perekonomian penting yang berada di Asia Tenggara. Nah, selain perekonomian, rupanya Singapura juga memiliki banyak tempat wisata yang dapat kamu kunjungi. Singapura memiliki banyak tempat wisata yang dapat kamu singgahi seperti pusat perbelanjaan, wisata kuliner, serta tempat bersantai untuk jalan kaki, bersepeda atau olahraga air. Singapura memiliki banyak tempat yang mampu membuat suasana liburanmu menjadi semakin menyenangkan. Saat ini terdapat sekurang-kurangnya 38 kali jadwal penerbangan Jakarta menuju Singapura yang dapat kamu pilih. Berbagai maskapai telah mampu mewujudkan keinginanmu untuk mengunjungi negara kecil nan menawan ini. Nah, berikut ini adalah itinerary perjalanan wisata menjelajahi Singapura yang menakjubkan selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Singapura Rute 1: Pesawat Langsung Menuju Singapura Memasuki Singapura melalui Changi Airport via http://www.pegipegi.com/travel/wp-content/uploads/2014/06/changi-airport.jpg Saat ini, telah terdapat beberapa maskapai penerbangan yang melayani rute penerbangan Jakarta menuju Singapura. Jika kamu memilih penerbangan dengan low cost airlines, maka biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar SGD 40 per sekali jalan. Namun, tentunya harga tersebut masih bersifat fluktuatif tergantung dari maskapai dan jadwal penerbangan. Jika kamu telah merencanakan liburanmu dari jauh-jauh hari, bukan tidak mungkin kamu mendapatkan harga yang lebih murah, tergantung tiket promonya. Nah, jika kamu memilih dengan maskapai penerbangan lainnya, perkiraan harga tiket per sekali jalan adalah sekitar SGD 80 hingga SGD 140. Lama waktu yang akan kamu tempuh pada perjalanan ini adalah sekitar 1 jam 35 menit. Selanjutnya, begitu tiba di Changi Airport, kamu dapat melanjutkan perjalananmu menuju ke pusat Singapura dengan menggunakan Subway MRT. Biaya yang akan kamu keluarkan dengan menggunakan SMRT ini adalah sekitar SGD 2. Nah, rute yang akan kamu pilih adalah Changi Airport menuju ke Stasiun Tanah Merah. Lama perjalanan pada perjalanan ini adalah sekitar 11 menit, namun kamu tidak perlu khawatir karena SMRT ini selalu ada setiap 10 menit. Menyenangkan, bukan? Rute 2: Pesawat Menuju Batam Dilanjutkan dengan Menyebrang Menggunakan Kapal Feri Menuju Singapura Memasuki Singapura Melalui Bandara Hang Nadim Batam via https://augustaracing.files.wordpress.com/2010/03/100_0872.jpg Selain menggunakan pesawat langsung menuju Singapura, kamu juga dapat melalui rute lain. Rute tersebut adalah menaiki pesawat menuju bandara Batam dan melanjutkan perjalanan menuju ke Singapura dengan kapal feri. Lama perjalanan dari bandara Soekarno Hatta menuju ke bandara Hang Nadim adalah sekitar 1 jam 45 menit. Terdapat beberapa maskapai penerbangan yang akan mengantarkanmu menuju Hang Nadim. Nah, biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 500.000,00 hingga Rp 950.000,00 per sekali jalan. Selanjutnya, kamu dapat menaiki taksi dari bandara Hang Nadim menuju ke Batam Center. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar Rp 100.000,00 hingga Rp 120.000,00. Lama waktu tempuh perjalanan ini kurang lebih sekitar 17 menit. Melanjutkan Perjalanan dengan Kapal Feri via http://www.schahryar.com/photoblog/images/batam-fast-ferry.jpg Lalu, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menggunakan kapal feri dari Batam Center menuju ke Singapura. Lama durasi perjalanan adalah sekitar 45 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 260.000,00 hingga Rp 320.000,00. Rute 3: Pesawat Menuju Johor Bahru Kemudian Menaiki Taksi dan Kereta Menuju Singapura Memasuki Singapura Melalui Senai International Airport, Johor Bahru, Malaysia via http://www.hintan.com/images/project/pro_airport/airport_expansion/airport_exp01.jpg Jika kamu ingin mencoba rute lain menuju Singapura, kamu dapat mencoba menaiki pesawat dengan rute Jakarta menuju ke Johor Bahru, Malaysia. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 1 jam 55 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 950.000,00 hingga Rp 2.100.000,00 per sekali jalan. Selanjutnya, begitu sampai di Bandara Senai, kamu dapat melanjutkan perjalananmu menggunakan taksi untuk mencapai Terminal Sembawang. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 30 menit dengan biaya berkisar antara Rp 250.000,00 hingga Rp 300.000,00. Setelah sampai di Sembawang, kamu dapat menaiki SMRT dari Sembawang menuju City Hall, Singapore. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar SGD 3. Lama perjalanan yang akan kamu tempuh adalah sekitar 38 menit. Tentunya, tarif biaya perjalanan menuju Singapura bersifat fluktuatif tergantung jadwal serta maskapai penerbangan atau moda transportasi lain yang kamu gunakan. Jadi, pastikan untuk mengecek setiap jenis transportasi yang kamu gunakan dan memastikan jadwalnya. Memilih Penginapan di Singapura Singapura memang merupakan salah satu negara dengan living cost yang cukup tinggi namun tentunya wajib masuk dalam daftar negara yang wajib kamu kunjungi, bukan? Setelah puas mencari transportasi menuju Singapura yang terbaik, sekarang waktunya kamu memilih penginapan di Singapura. Nah, ada beberapa daerah di Singapura yang cukup strategis untuk dijadikan calon penginapanmu. Strategis di sini berarti dekat dengan transportasi, nyaman dan juga banyak direkomendasikan oleh teman-teman wisatawan lainnya. Kamu dapat memilih penginapan di sekitar daerah Geylang, Little India, Chinatown atau The Downtown Core. Geylang adalah daerah strategis karena terletak di antara bandara serta pusat kota sehingga memiliki banyak kuliner yang dapat kamu coba. Little India adalah sebuah kawasan yang terletak sekitar 2 km dari Marina Bay. Di tempat ini kamu dapat melihat perkampungan India serta juga merupakan tempat terbaik untuk mencoba kuliner khas India lengkap dengan karinya se-Singapura. The Downtown Core adalah sebuah tempat keren tempatmu dapat melihat banyak penginapan terbaik di Singapura. Tempat ini terletak tidak jauh dari Marina Bay Sand. Nah, tentu saja kamu dapat memilih sendiri daerah penginapan favoritmu. Berdasarkan hasil review dari banyak wisatawan yang mengunjungi Singapura, Chinatown adalah salah satu daerah terbaik. Sehingga, kami akan merekomendasikan Chinatown sebagai daerah untuk tempat penginapanmu selama di Singapura. Memilih Penginapan di Chinatown, Singapura via http://www.asianurbanepicenters.com/wp-content/uploads/2012/03/Spore_Central_Chinatown_r07.jpg Jika kamu memilih untuk menginap di Chinatown, kamu dapat memilih penginapan berbentuk hostel atau hotel. Jika memilih untuk tinggal di hostel, kamu dapat memilih single bed in 8 mixed room dengan harga sekitar SGD 29.09. Fasilitas yang terdapat di kamar itu adalah AC, free wifi dan shared bathroom. Kamu juga mendapatkan complementary airport transfer setiap hari pukul 10 pagi, 3 sore dan 3 malam. Selain hostel, kamu dapat memilih menginap di hotel single standard room dengan harga sekitar SGD 50 per malam. Fasilitas yang tersedia di tempat ini adalah AC, alarm, TV, hair dryer dan free wifi. Terdapat pula complementary airport transfer setiap hari pukul 10 pagi, 3 sore dan 3 malam. Itulah dia beberapa standar biaya penginapan yang terdapat di sekitar daerah Chinatown. Tentunya, harga tersebut bersifat fluktuatif dan tergantung pada jadwal, serta penginapan masing-masing. Jangan lupa untuk mencatat nama dan alamat penginapanmu untuk kenyamanan wisatamu di Singapura. Hari Pertama Awali Perjalananmu Berwisata di Singapore dengan City Tour dan Mengunjungi Tempat-Tempat Wisata Terbaik di Singapura Mengunjungi Merlion via http://www.wisatasingapura.web.id/wp-content/uploads/2014/07/merlion-esplanade.jpg Tempat pertama yang wajib kamu kunjungi adalah Merlion Park, landmark negara Singapura. Merlion terletak di One Fullerton, dekat dengan Central Business District Singapore. Untuk mencapai Merlion Park dari Chinatown, kamu dapat berjalan selama sekitar 17 menit. Patung setengah singa dan setengah ikan ini memiliki tinggi sekitar 8,6 meter dan merupakan objek wisata terfavorit di Singapura. Di Merlion Park, salah satu aktivitas yang wajib kamu lakukan adalah berfoto. Setiap harinya, terdapat banyak turis yang memfoto objek wisata memukau ini. Sebab, dari frame kamera, kamu dapat melihat Merlion dengan Marina Bay Sand sebagai background-nya. Selain itu, kamu juga dapat menggunakan kapal pesiar untuk mengelilingi Sungai Singapura. Dengan kapal pesiar tersebut, kamu dapat melewati Boat Quay dan Clarke Quay. Mengikuti Free Singapore Tour via http://www.viasingapore.com/wp-content/uploads/2012/06/airport-facilities-free-sg-tour.jpg Setelah puas mengelilingi Merlion Park, kamu dapat menikmati free Singapore tour yang dikelola oleh The Singapore Footprints team. Tur ini diselenggarakan oleh mahasiswa dari Nanyang Technological University’s Tourism and Hospitality Management Club. Kamu dapat menemukan mahasiswa volunteer ini di sekitar Sungai Singapura. Mereka akan dengan sukarela mengantarkanmu menjelajahi Sungai Singapura. Mereka juga akan dengan senang hati menjelaskan kepadamu tentang sejarah Singapura. Mengunjungi Gardens By The Bay, Singapore via http://www.yoursingapore.com/content/traveller/en/browse/see-and-do/nature-and-wildlife/stroll-among-trees/gardens-by-the-bay.html Nah, setelah puas mengikuti free tour, sekarang waktunya kamu mengunjungi salah satu taman terbaik yang ada di dunia. Taman tersebut adalah Gardens By The Bay. Untuk mencapai Gardens By The Bay dari Singapore River, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 3 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar SGD 3. Selain menaiki taksi, kamu dapat berjalan menuju tempat ini selama sekitar 24 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki taman keren ini adalah sekitar SGD 12. Gardens By The Bay buka setiap hari pada pukul 9 pagi hingga pukul 5 sore. Di Gardens By The Bay, kamu dapat melihat berbagai tanaman dari berbagai belahan dunia kecuali Antartika. Di tempat ini, tanaman-tanaman dipamerkan dalam Cooled Conservatory yang spektakuler. Taman ini memiliki lebih dari 500,000 spesies tanaman dan terbagi dalam dua bagian yaitu Flower Dome dan Cloud Forest. Flower Dome mewakili iklim mediterania dan terdiri dari 9 jenis taman berbeda. Taman tersebut adalah Baobabs and Bottle Trees, Succulent Garden, Australian Garden, South African Garden, South American Garden, Califonia Garden, Mediterranean Garden, Olive Grove and the Changing Flower Field Display. Cloud Forest terdiri dari air terjun indoor dengan ketinggian 35 meter. Selain itu, di taman ini juga terdapat tulip dan berbagai tanaman lainnya. Rasakan pengalaman yang menarik dengan berkunjung ke Gardens By The Bay. Melihat sunset di Changi Point Broadwalk via http://www.thesmartlocal.com/read/free-things-to-do Ketika hari sudah menjelang malam, kamu dapat mengunjungi Changi Point Broadwalk. Changi Point Broadwalk adalah sebuah pantai yang terletak di bagian timur Singapura dan merupakan tempat terbaik untuk melihat sunset. Untuk mencapai Changi Point Broadwalk dari Gardens By The Bay, kamu dapat berjalan kaki selama 22 menit menuju ke Bayfront Station. Selanjutnya, kamu dapat menaiki SMRT dari Bayfront menuju Bugis selama sekitar 3 menit seharga SGD 1 hingga SGD 2. Perjalanan dapat kamu lanjutkan dengan menaiki SMRT dari Bugis Station menuju Pasir Ris Station selama sekitar 21 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar SGD 1. Selanjutnya, kamu tinggal menaiki taksi dari Pasir Ris Station menuju Changi Point selama sekitar 7 menit. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar SGD 7 hingga SGD 8. Di Pantai Changi terdapat Changi Point Broadwalk yang merupakan viewing deck untuk melihat ke arah pantai. Di tempat ini kamu dapat menangkap salah satu sunset terbaik di Singapura. Di pantai ini terdapat banyak pohon tua yang menambah sejuk pemandanganmu. Salah satu atraksi unik yang dapat kamu saksikan di Changi Point Broadwalk adalah kamu dapat merasakan pengalaman mendengar pesawat tepat di atas kepalamu. Pesawat-pesawat tersebut sedang dalam perjalanan menuju ke Changi Airport. Hari Kedua Mari Berbelanja dan Berwisata Kuliner di Singapura Mengunjungi Singapore Really Really Free Market via http://www.thesmartlocal.com/read/free-things-to-do Tentu kamu sudah sangat sering mendengar tentang Flea Market, tapi kali ini Singapura memiliki Singapore Really Really Free Market yang berarti semua barang di dalamnya adalah gratis. Di tempat ini kamu dapat meninggalkan dompetmu dan mengambil barang-barang secara gratis. Di Singapore Really Really Free Market, kamu dapat mengambil barang yang kamu suka secara gratis. Event ini digelar selama beberapa kali dalam setahun. Nah, siapa tahu waktumu berkunjung ke Singapura cocok, kamu dapat mengunjungi event ini. Kamu dapat mengecek facebook-nya untuk info lebih lanjut. Berkunjung ke Mustafa Center via http://www.thesmartlocal.com/read/free-things-to-do Setelah mengunjungi Singapore Really Really Free Market, kamu dapat mengunjungi Mustafa Center. Nah, yang spesial dari tempat ini adalah tempat ini buka selama 24 jam sehingga kamu dapat mengunjunginya baik siang atau malam hari. Terdapat banyak produk yang dapat kamu beli di tempat ini, nah selain itu di tempat ini juga kamu dapat mendapatkan harga barang yang jauh lebih murah daripada harga barang di tempat lainnya. Menyenangkan, bukan? Untuk mencapai Mustafa Center dari Chinatown, kamu dapat menaiki SMRT yang akan mengantarkanmu dari Chinatown menuju ke Little India Station. Di tempat ini, kamu tinggal berjalan kaki menuju ke Mustafa Center. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 6 menit dengan biaya SGD 1. Mengunjungi Little India via http://digitalnomadtravelmag.com/wp-content/uploads/2013/03/singapore-little-india-colors.jpg Tidak jauh dari Mustafa Center, kamu akan dapat melihat kawasan Little India. Tempat ini juga merupakan tempat yang menarik untuk kamu kunjungi. Nah, sesuai namanya, di tempat ini terdapat orang-orang India yang datang dan menetap di sini. Kamu akan menemukan peramal, tukang bunga yang menjajakan bunga melati, serta banyak toko menjual makanan khas India. Semuanya adalah pemandangan menyenangkan yang dapat kamu saksikan. Jangan lewatkan kesempatan untuk mencicipi kuliner lezat di Little India. Kamu dapat mencoba untuk makan Banana Leaf Apolo and Muthu’s Curry di restoran vegetarian bernama Komala Villas, atau mencoba roti prata dan thosai di Tekka Market Food Center. Menonton Konser Gratis di Esplanade via http://cdn.thesmartlocal.com/images/easyblog_images/2290/52%20Free%20Things/21288255547Esplanade_Outdoor_Theatre.jpg Menjelang malam, kamu dapat mencoba pengalaman seru untuk menonton konser gratis di Esplanade. Untuk mencapai Esplanade dari Little India, kamu dapat menaiki SMRT seharga sekitar SGD 2 hingga 3 selama sekitar 2 menit. Rasakan pengalaman seru untuk menonton konser gratis baik indoor maupun outdoor di Esplanade ini. Di tempat ini kamu dapat melihat pertunjukkan music, tari dan selalu menakjubkan untuk kamu nikmati. Pertunjukkannya selalu menakjubkan dan sayang untuk kamu lewatkan. Hari Ketiga Menjelajahi Chinatown Sebelum Kembali Pulang Mengunjungi Urban Redevelopment Authority via http://www.lashworldtour.com/2013/02/10-free-things-singapore-chinatown.html Sebelum kembali pulang, pastikan kamu meluangkan waktumu untuk mengeksplor Chinatown. Kamu dapat mengunjungi Urban Redevelopment Authority ‘City Gallery’ untuk melihat maket negara Singapura dan mengetahuinya secara lebih dekat. Kamu juga dapat mengunjungi Red Dot Museum untuk melihat pameran karya seni Singapura. Museum ini memiliki keunikan berupa bangunan yang dicat dengan warna merah sehingga sangat menarik untuk dikunjungi. Nah, yang paling penting kamu dapat mengunjungi Chinatown Street Market untuk sekadar sightseeing atau membeli oleh-oleh. Di Chinatown Street Market terdapat banyak barang yang dapat kamu beli dengan harga yang lebih terjangkau. Itu dia itinerary perjalanan wisata menjelajahi Singapura selama 3 hari 2 malam. Singapura memiliki banyak tempat yang sebaiknya masuk dalam daftar perjalanan wisatamu. Jadi, bagaimana? Apakah kamu sudah siap untuk menjelajahi Singapura?
  6. Bagi kamu yang ingin mengeksplor Thailand, mungkin sekarang waktunya kamu untuk mengeksplor kota Pattaya. Pattaya adalah sebuah kota di Thailand yang terletak di Teluk Thailand, tenggara Bangkok, di Provinsi Chonburi. Pattaya terkenal dengan pariwisatanya, dimana kota ini seringkali dikunjungi oleh wisatawan dan ekspatriat. Kota ini terletak sekitar 100 kilometer dari Bangkok. Pada tahun 2007, populasi di kota Pattaya mencapai sekitar 100.000 jiwa. Kota Pattaya sendiri merupakan pusat dari Provinsi Chonburi, dengan populasi yang mencapai 1.000.000 jiwa. Penasaran ingin segera mengeksplor Pattaya? Berikut ini adalah itinerary mengeksplor Pattaya di Thailand selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Pattaya Rute 1: Memasuki Pattaya Melalui Don Mueang Airport dan Melanjutkannya dengan Bus Memasuki Kota Pattaya via Don Mueang Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/a/a6/G20110725161623_g.jpg Salah satu cara untuk mencapai kota Pattaya adalah dengan menggunakan pesawat rute Jakarta ke Bangkok Don Mueang Airport. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menggunakan tiket dengan rute Jakarta ke Bangkok adalah sekitar Rp 800.000,00 hingga Rp 2.400.000,00. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama sekitar 3 jam 25 menit. Sesampainya di Bangkok Don Mueang, kamu dapat menaiki kereta state railway of Thailand menuju ke Mo Chit Northern Bus Terminal. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 65.000,00 hingga Rp 90.000 per sekali jalan (sekitar 160 hingga 230 Baht). Perjalanan menuju Mo Chit Northern Bus Terminal akan memakan waktu sekitar 26 menit. Sesampainya di Mo Chit Northern Bus Terminal, kamu dapat menaiki bus untuk mencapai Pattaya Bus Station. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama sekitar 2 jam dengan biaya Rp 50.000,00 atau 130 Baht. Rute 2: Memasuki Kota Pattaya Melalui Suvarnabhumi International Airport dan Kereta Memasuki Kota Pattaya via Suvarnabhumi International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/5/59/Terminal_de_l%27a%C3%A9roport_international_de_Bangkok.JPG Alternatif lain yang dapat kamu tempuh jika kamu ingin memasuki Kota Pattaya adalah dengan menggunakan pesawat rute Jakarta menuju Suvarnabhumi International Airport. Saat ini terdapat banyak maskapai penerbangan yang akan mengantarkanmu dari Jakarta menuju Bangkok. Biaya yang kamu keluarkan untuk mendapatkan tiket dengan rute ini adalah sekitar Rp 1.300.000,00 hingga Rp 3.100.000,00 per sekali jalan. Jika memungkinkan untuk transit, maka kota yang mungkin menjadi tempat transitmu adalah kota Singapura atau Kuala Lumpur. Sesampainya di Bangkok, kamu dapat menaiki airport rail link menuju ke Lat Krabang. Perjalanan ini dapat kamu tempuh selama sekitar 3 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 13.000,00 hingga Rp 18.000,00 atau 35 hingga 45 baht. Sesampainya di Lat Krabang, kamu dapat menaiki kereta state railway of Thailand menuju ke Pattaya. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 100.000,00 hingga Rp 160.000,00 atau 240 hingga 400 baht per sekali jalan. Memilih Penginapan di Pattaya Selama berada di Pattaya, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, guest house serta hotel. Kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan yang kamu sesuaikan dengan budget, jadwal liburan serta partner traveling. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, kamu dapat menginap di kamar berjenis bed in dormitory room. Biaya yang kamu keluarkan di penginapan ini adalah Rp 132.000,00 atau sekitar 330.65 baht. Fasilitas yang kamu dapatkan di hostel ini adalah free wifi, AC, shared toilet dan shared bathroom. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat menginap di kamar dengan jenis standard double room. Fasilitas yang kamu dapatkan di guest house ini adalah private balcony, free wifi, coffee/tea maker, private bathroom, private shower dan sitting area. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di guest house ini adalah sekitar Rp 288.000,00 atau 722 baht untuk satu malam. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat menginap di kamar dengan jenis standard double room. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 241.000,00 atau sekitar 604 baht untuk satu malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di hotel ini adalah AC, desk, shower, perlengkapan mandi gratis, toilet, bathroom, TV, minibar dan kulkas. Hari Pertama Awali Perjalanan Wisatamu di Kota Pattaya dengan City Tour Mengunjungi Sungai Chaopraya dan Melewatinya dengan Boat via http://baltyra.com/wp-content/uploads/2010/12/Chao-Phraya-River08.jpg Untuk mengawali kegiatan wisatamu ketika berada di Pattaya, kamu dapat memulainya dengan menyusuri sungai Chaopraya dengan boat. Panjang Sungai Chaopraya adalah sekitar 300 kilometer dan bermuara di Teluk Thailand. Sungai Chaopraya dipercaya merupakan sungai utama pada masa Kerajaan Siam. Sedangkan dalam bahasa Inggris, Sungai Chaopraya seringkali dijuluki dengan sebutan “The River of The Kingsâ€. Sungai Chaopraya merupakan sungai utama dan terpenting di Thailand. Sungai ini memiliki endapan alluvial yang rendah dan menyebar ke seluruh dataran Thailand. Untuk menyusuri Sungai Chaopraya, kamu dapat menaiki boat yang khusus disediakan untuk melayani kebutuhan wisata para wisatawan yang berkunjung ke sungai ini. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki boat ini adalah sekitar 30 baht. Kapal tersebut beroperasi dari pukul 06.00 hingga 19.00. Kamu akan dipandu oleh seorang pemandu wisata yang akan menemanimu menyusuri Sungai Chaopraya. Nah, terdapat alternative lain jika kamu ingin merasakan pengalaman menyusuri sungai yang lebih spesial. Terdapat pula kapal wisata yang akan menemanimu untuk menyusuri Sungai Chaopraya dengan harga sekitar 500 baht. Di kapal wisata khusus yang satu ini, kamu dapat mendapatkan kenyamanan yang lebih pribadi serta kamu dapat menikmati pemandangan Sungai Chaopraya yang lebih romantis. Mengunjungi Sanctuary of Truth via http://www.pictures-thailand.com/Pattaya/Sanctuary/SanctuaryTruthPattaya_0027.JPG Untuk melanjutkan perjalanan wisatamu selama berada di Pattaya, kamu dapat melanjutkannya dengan mengunjungi Sanctuary of Truth. Sanctuary of Truth adalah sebuah konstruksi kuil di Pattaya. Nama lain dari Sanctuary of Truth adalah Wang Boran dan Prasat Sut Ja-Tum. Sanctuary of Truth dibuat dengan bahan baku berupa kayu dengan motif Hindu serta Buddha. Bangunan ini memiliki tinggi sekitar 205 meter dengan luas sekitar 2.115 meter persegi. Sanctuary of Truth memiliki seni kontemporer dengan basis arsitektur yang terinspirasi dari tema keagamaan. Sanctuary of Truth juga terinspirasi dari arsitektur Khmer. Sanctuary of Truth ini dibuka setiap hari dari pukul 08.00 hingga 17.00. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki kuil yang satu ini adalah sekitar 500 baht. Di tempat ini kamu juga dapat menyaksikan pemandangan latar belakang berupa laut yang menakjubkan. Selain itu, kamu juga dapat menikmati indahnya ukiran yang terukir di kuil tersebut. Konon, ukiran tersebut adalah hasil karya para seniman lokal Pattaya. Jika kamu merasa tertarik dengan sejarah dari tempat ini, kamu bisa bertanya atau menggunakan jasa tour guide. Namun, tidak masalah jika kamu belum berminat karena mengunjungi dan melihat lebih dekat tempat ini sebenarnya sudah cukup mengesankan. Mengunjungi Sriracha Tiger Zoo via http://static.asiawebdirect.com/m/bangkok/portals/pattaya-bangkok-com/homepage/attractions/tiger-zoo/allParagraphs/09/image1/tiger-zoo-1.jpg Setelah puas mengunjungi Sanctuary of Truth, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Sriracha Tiger Zoo. Sriracha Tiger Zoo adalah sebuah kebun binatang yang terletak di Pattaya. Kebun binatang ini memiliki populasi harimau sejumlah 200 ekor dan buaya sekitar 100.000 ekor. Pada tahun 2009, harga tiket masuk yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki Sriracha Tiger Zoo adalah sekitar 350 baht. Selain melihat harimau, kamu juga dapat melihat pertunjukkan para pawing buaya yang bermain dengan buaya di tempat ini. Yang spesial dari tempat ini adalah kamu dapat melihat terdapat induk harimau yang tinggal satu kandang dengan anak-anak babi. Beberapa atraksi yang dapat kamu saksikan di tempat ini adalah crocodile show, tiger show, elephant show, feeding the crocodile,feeding the tiger atau feeding fish. Untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Pattaya, jangan lupa untuk mengunjungi Sriracha Tiger Zoo yang satu ini. Hari Kedua Waktunya Untuk Mengunjungi Tempat-Tempat Menarik Lainnya di Kota Pattaya Mengunjungi Nong Nooch Tropical Botanical Garden via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/f/ff/Nong_Nooch.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu selama berada di Pattaya, kamu dapat mengawalinya dengan mengunjungi Nong Nooch Tropical Botanical Garden. Nong Nooch Tropical Botanical Garden adalah sebuah taman tropis yang memiliki luas sekitar 2 kilometer. Untuk mencapai Nong Nooch Tropical Botanical Garden, kamu dapat menaiki mode transportasi berupa bus, taxi atau menyewa kendaraan. Nong Nooch Tropical Botanical Garden dimiliki oleh Pisit dan Nongnooch Tansancha. Tempat ini memang dijadikan sebagai wildlife conservation project. Nong Nooch Tropical Botanical Garden pertama kali dibuka untuk umum pada tahun 1980. Nong Nooch Tropical Botanical Garden dibagi menjadi beberapa area, yaitu French Garden, European Garden, Stonehedge Garden, Cactus and Succulent Garden, Variegated Plants, Ant Tower, Butterfly Hills, Orchid and Bromelia Display Garden serta Flower Valley. Taman ini buka setiap hari dari pukul 8.00 hingga 18.00. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki taman yang cantik ini adalah sekitar 59 baht. Melihat Pertunjukkan Thai Boxing di Nong Nooch Village via https://thaiboxingindonesia.files.wordpress.com/2014/03/thai-boxing4.jpg Setelah puas mengelilingi taman di Nong Nooch Tropical Botanical Garden, kamu dapat menyaksikan pertunjukan Thai Boxing di Nong Nooch Village. Thai Boxing atau Muay Thai adalah seni bela diri keras khas Thailand. Di Nong Nooch Village, kamu dapat menyaksikan seni bela diri khas Thailand ini. Seni bela diri Muay Thai sarat dengan pukulan, siku, tendangan serta serangan lutut. Di Nong Nooch Village, kamu memang dapat menyaksikan berbagai kebudayaan khas Thailand. Mengunjungi Dried Food Market via http://pandabangkoktour.com/Images/Pattaya/DriedFoodMarket2.png Setelah puas melihat pertunjukkan Muay Thai di Nong Nooch Village, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Dried Food Market di Pattaya. Di tempat ini, kamu dapat melihat berbagai kuliner atau snack kering khas Thailand maupun Pattaya. Di Dried Food Market ini dijual berbagai macam makanan kering berupa permen, manisan, keripik, kerupuk, dan abon. Dari yang berbahan dasar buah seperti asam, nangka, durian, mangga, manggis, dan kelengkeng hingga produk laut yaitu rumput laut, cumi, sotong, udang, dan ikan. Semua jenis produk dilengkapi dengan toples “try me†alias icip-icip. Sehingga kamu dapat mencoba mencicipi makanan yang ada di tempat ini. Menyenangkan bukan? Selain itu, di Dried Food Market ini kamu juga dapat menemukan berbagai bumbu instan kuliner khas Thailand. Kamu juga dapat menemukan berbagai sambal khas Thailand. Jangan lupa menyempatkan waktumu untuk berkunjung dan membeli oleh-oleh kuliner Thailand di tempat ini. Hari Ketiga Waktunya Berjalan Mengelilingi Tempat-Tempat Wisata Lain di Pattaya Mengunjungi Pantai Jomtien di Pattaya via http://teakdoor.com/Gallery/albums/userpics/10004/Jomtien_Beach_6.JPG Jika Pantai Pattaya terasa begitu ramai dan touristry, tenang saja karena kamu memiliki kesempatan untuk melihat pantai lainnya yang tidak kalah cantik dengan Pantai Pattaya. Pantai Jomtien terletak sekitar kurang lebih tiga kilometer di sebelah selatan Pantai Pattaya. Di Pantai Jomtien, kamu dapat menyaksikan hamparan pasir putih serta birunya laut yang menenangkan. Di pantai yang indah ini kamu juga dapat membeli berbagai snack dengan harga yang cukup terjangkau. Pantai Jomtien adalah pantai yang tepat jika kamu ingin bersantai dan menikmati pemandangan. Jangan lupa untuk berfoto-foto sepuas hati jika kamu berkunjung ke pantai cantik yang satu ini. Pantai Jomtien juga mampu memanjakan wisatawannya dengan adanya berbagai restoran di tempat ini. Kamu dapat merasakan nikmatnya mencicipi kuliner khas Thailand sambil melihat pemandangan laut yang menakjubkan. Mengunjungi Gems Factory via http://walkingstreet.co/pattaya/gem.jpg Setelah puas mengelilingi Pantai Jomtien, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Gems Factory. Banyak orang bilang, belum lengkap rasanya datang dan mengunjungi Pattaya jika belum mengunjungi Gems Factory yang satu ini. Tur Gems Factory akan dimulai dengan penjelasan mengenai batu yang berbeda-beda. Penjelasan terkait dengan karakteristik dan hal-hal detail mengenai batu-batu tersebut. Setelah itu, kamu akan diajak untuk mengunjungi pabrik batu yang sebenarnya. Begitu selesai mengunjungi pabrik tersebut, kamu akan diajak untuk melihat display dari batu perhiasan terindah. Konon, terdapat juga batu perhiasan yang terindah di dunia di tempat ini. Di bagian showroom, kamu dapat melihat pameran batu perhiasan terbesar di dunia yang memamerkan banyak batu perhiasan yang indah dan menawan. Kamu dapat melihat perhiasan berupa emas, mutiara serta berlian. Jika kamu tertarik untuk berbelanja perhiasan, kamu dapat datang untuk mengunjungi tempat ini. Mengunjungi Pattaya Floating Market via http://content.rajakamar.com/wp-content/uploads/2014/01/Pattaya-Floating-Markets.jpg Setelah puas menjelajahi Gems Factory, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi salah satu tempat yang wajib kamu sambangi ketika kamu berada di Pattaya. Nah, tempat tersebut adalah Pattaya Floating Market. Pattaya Floating Market adalah pasar terapung yang terkenal di Thailand. Di tempat ini, kamu dapat mencicipi kuliner Thailand sambil melihat pemandangan Sungai Kwai. Kamu juga dapat melihat ladyboy yang menari riang. Pasar unik ini terletak sekitar 2 kilometer dari pusat kota Pattaya. Pattaya Floating Market dapat dijangkau dengan menggunakan bus kota, taksi atau tuk-tuk. Selain mencicipi kuliner khas Thailand, kamu juga dapat membeli souvenir khas Thailand di tempat ini. Untuk memasuki Pattaya Floating Market, kamu diharuskan membayar sebesar Rp 60.000,00 atau sekitar 200 baht per orang. Namun, jika kamu datang bersama teman Thailand, kamu tidak perlu membayar jika ingin masuk ke tempat ini alias gratis. Menyenangkan, bukan? Kamu juga dapat menikmati keindahan Pattaya Floating Market ini dengan menggunakan perahu. Jangan lewatkan kesempatan untuk mengunjungi Pattaya Floating Market yang konon merupakan salah satu floating market terbesar yang ada di Asia. Nah, itulah dia itinerary mengeksplor kota Pattaya di Thailand selama 3 hari 2 malam. Pattaya bukan hanya terkenal dengan pantainya, namun juga ternyata memiliki banyak tempat wisata cantik yang sebaiknya kamu sambangi pada kesempatan liburanmu selanjutnya. Happy traveling!
  7. Perjalananmu mengunjungi Thailand akan terasa lebih lengkap jika kamu juga menyempatkan diri untuk mengunjungi kota yang satu ini. Kota ini adalah Ayutthaya, di Thailand. Kota Ayutthaya adalah ibukota provinsi Ayutthaya. Pada tahun 2000, kota ini memiliki populasi sekitar 65.000 jiwa. Kota ini terletak di dekat Sungai Chaopraya. Kota Ayutthaya dibangun pada tahun 1350 oleh Raja U Thong. Ayutthaya sendiri pernah mendapat sebutan “Venice of the East†karena kecantikan kotanya. Pada tahun 1767, Ayutthaya dihancurkan oleh pasukan Burma. Reruntuhan Ayutthaya masih dapat disaksikan hingga saat ini dan merupakan salah satu situs warisan dunia. Kamu penasaran dengan pesona wisata apa saja yang terdapat di Kota Ayutthaya? Pada kesempatan ini, kita akan membahasnya dalam itinerary menjelajahi Kota Ayutthaya di Thailand selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Ayutthaya Rute 1 : Menggunakan Pesawat Menuju Bangkok Don Mueang dan Melanjutkannya dengan Kereta Memasuki Ayutthaya via Bangkok Don Mueang International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/a/a6/G20110725161623_g.jpg Rute pertama yang dapat kamu tempuh jika kamu ingin memasuki Kota Ayutthaya adalah dengan menggunakan pesawat rute Jakarta-Bangkok melalui Don Mueang International Airport. Biaya yang kamu keluarkan jika ingin membeli tiket pesawat ini adalah sekitar Rp 800.000,00 hingga Rp 2.400.000,00 per sekali jalan. Kamu akan menempuh perjalanan selama sekitar 3 jam 25 menit nonstop. Setelah itu, kamu akan tiba di Don Mueang International Airport. Selanjutnya, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menaiki kereta dari Don Mueang International Airport menuju Ayutthaya. Kereta tersebut merupakan kereta state railway of Thailand. Untuk mencapai kota Ayutthaya dari Don Mueang International Airport, kamu membutuhkan waktu sekitar 35 menit. Kereta tersebut berangkat sekitar 2 jam sekali. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki kereta tersebut adalah sekitar Rp 80.000,00 hingga Rp 90.000,00 atau sekitar 190 baht hingga 230 baht untuk sekali jalan. Untuk keterangan lebih lanjut mengenai jadwal kereta ini, kamu dapat mengaksesnya di http://railway.co.th. Rute 2: Menggunakan Pesawat Menuju Suvarnabhumi International Airport dan Melanjutkannya dengan Kereta Mengunjungi Ayutthaya Melalui Suvarnabhumi International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/2/2b/Suvarnabhumi_Airport,_Bangkok,_Thailand.jpg Rute alternative yang dapat kamu tempuh adalah dengan menggunakan pesawat rute Jakarta-Bangkok (Suvarnabhumi International Airport) dan dilanjutkan dengan kereta. Saat ini, terdapat berbagai maskapai penerbangan yang akan menemanimu menggunakan rute Jakarta-Bangkok ini. Lama waktu tempuh yang kamu perlukan jika kamu ingin menggunakan pesawat rute Jakarta menuju Bangkok adalah sekitar 3 jam 20 menit non stop. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menempuh perjalanan ini adalah sekitar Rp 1.300.000,00 hingga Rp 3.100.000,00 untuk sekali jalan. Setelah tiba di Suvarnabhumi International Airport, kamu dapat menaiki kereta menuju ke Phetchaburi. Lama waktu tempuh yang kamu perlukan untuk perjalanan ini adalah sekitar 15 menit. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 26.000,00 hingga Rp 60.000,00. Selanjutnya, dari Phetchaburi, kamu dapat menaiki kereta menuju ke Bangkok Hualamphong. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 26.000,00. Lama waktu yang kamu perlukan adalah sekitar 21 menit. Dari Bangkok Hualamphong, kamu dapat menaiki kereta menuju Ayutthaya. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 80.000,00 hingga Rp 100.000,00. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan adalah 1 jam 17 menit. Memilih Penginapan Selama Berada di Ayutthaya Setelah mengurus masalah transportasi menuju Ayutthaya, selanjutnya kamu dapat mulai memilih penginapan selama berada di Ayutthaya. Kamu dapat memilih untuk menginap di hostel, guest house atau hotel selama berada di Ayutthaya. Pemilihan jenis penginapan ini dapat kamu sesuaikan dengan budget, jadwal liburan serta partner traveling-mu. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis bunk bed in mixed dormitory bedroom. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 80.000,00 per malam. Jika dikonversikan, biaya tersebut adalah sekitar 202.03 baht. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, free wifi, shared toilet dan shared bathroom. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat menginap di penginapan berjenis standard double room. Kamu dapat mendapatkan berbagai fasilitas di sini. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di tempat ini adalah sekitar Rp 199.000,00 atau sekitar 500 baht. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah garden view, TV kabel, AC, desk, shower, perlengkapan mandi gratis dan private toilet serta bathroom. Nah, jika kamu ingin menginap di hotel, kamu dapat mendapatkan hotel dengan jenis standard room, 1 king bed. Biaya yang kamu keluarkan jika ingin menginap di hotel ini adalah sekitar Rp 205.000,00 per malam. Jika dikonversikan, biaya tersebut sama dengan 518 baht. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah private balcony, free wifi, TV, minibar serta private toilet dan bathroom. Jangan lupa untuk mencatat dengan detail semua informasi mengenai penginapanmu untuk mendapatkan kenyamanan selama berada di Ayutthaya. Transportasi Selama Berada di Ayutthaya Mengelilingi Ayutthaya dengan Menyewa Tuktuk via http://phatthaisf.com/images/Tuk_Tuk.JPG Jika kamu tengah mempertimbangkan transportasi apa yang sebaiknya kamu gunakan selama berada di Ayutthaya, maka kamu dapat menggunakan tuk-tuk. Tuk-tuk adalah sebuah bajaj tradisional khas Thailand yang dapat kamu temui di Ayutthaya. Ketika memutuskan untuk menggunakan tuk-tuk, pastikan kamu telah mencapai kesepakatan harga dengan para supir tuk-tuk. Biasanya mereka akan mematok tariff 300 baht dalam waktu satu jam, namun kamu dapat menawarnya hingga 200 baht per jam. Tetapi, perlu diingat bahwa supir bajaj ini kebanyakan tidak begitu berkecukupan, dan saat ini harga bensin tengah terus merangkak naik. Sehingga pastikan kamu tidak begitu keras saat menawar harga kesepakatan dengan para supir bajaj, ya. Selamat mengelilingi Ayutthaya! Hari Pertama Awali Kegiatan Wisatamu dengan City Tour dan Mengelilingi Ayutthaya Mengunjungi Ayutthaya Historical Park via http://worldheritage.routes.travel/wp-content/uploads/2013/01/ayutthaya-historical-park-1-e1362409804497.jpg Untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Ayutthaya, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Ayutthaya Historical Park. Ayutthaya Historical Park adalah sebuah kompleks yang menampilkan sisa-sisa reruntuhan Ayutthaya di zaman yang lalu. Saat ini, Ayutthaya Historical Park telah ditetapkan oleh UNESCO sebagai salah satu situs warisan dunia. Pada tahun 1969, Departemen Seni Thailand sudah mulai berencana untuk memperbaiki dan merenovasi kompleks Ayutthaya Historical Park ini. Renovasi dan rekonstruksi terhadap Ayutthaya Historical Park ini menjadi semakin serius pada tahun 1976, yaitu semenjak tempat ini resmi dijadikan sebagai taman bersejarah. Sementara itu, UNESCO mendeklarasikan tempat ini sebagai salah satu situs warisan dunia pada tahun 1991. Ayutthaya Historical Park dibuka pada hari Selasa hingga Jumat pada pukul 09.00 hingga 16.30. Sementara pada akhir pekan dan hari libur nasional, tempat ini dibuka dari pukul 09.00 hingga 17.00. Biaya masuk yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki Ayutthaya Historical Park adalah sekitar 50 hingga 60 baht. Mengunjungi Wat Chai Wattanaram via http://www.dsphotographic.com/g2/16935-3/Wat+Chai+Wattanaram+-+010.jpg Setelah puas mengelilingi Ayutthaya Historical Park, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Wat Chai Wattanaram. Ternyata, Wat Chai Wattanaram ini masih berlokasi di Ayutthaya Historical Park juga sehingga kamu tidak perlu kesulitan untuk mencapai tempat ini. Wat Chai Wattanaram merupakan salah satu candi Buddha yang terletak di Ayutthaya Historical Park. Wat Chai Wattanaram merupakan salah satu candi penting yang terdapat di Ayutthaya dan juga merupakan salah satu candi yang populer di Ayutthaya. What Chai Wattanaram dibangun oleh Raja Prasat Thong. Candi ini dibangun sebagai tanda penghormatan untuk ibu beliau. Selain itu, candi ini juga dibangun untuk memperingati kemenangannya atas bangsa Khmer sehingga beberapa bagian di candi ini masih terinspirasi dari arsitektur khas Khmer. Bagian utama dari candi ini merupakan simbol dari Gunung Meru atau Semeru dan dikelilingi oleh empat simbol dari benua tempat manusia tinggal (menurut sudut pandang Buddha). Untuk melengkapi perjalananmu di Ayutthaya, jangan lupa untuk mengunjungi candi yang satu ini. Mengunjungi Wat Phanancoeng via https://beardedvagabond.files.wordpress.com/2012/06/golden-buddha-wat-phanan-choeng-ayutthaya.jpg Setelah puas mengunjungi Wat Chai Wattanaram, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Wat Phanancoeng. Wat Phanancoeng adalah sebuah candi Buddha yang terletak di sebelah kanan Sungai Chaopraya. Wat Phanancoeng juga masih merupakan bagian dari Ayutthaya Historical Park sehingga kamu tidak perlu merasa kesulitan jika ingin mengunjungi tempat ini. Wat Phanancoeng dibangun pada tahun 1324, atau sekitar 26 tahun sebelum Ayutthaya dibangun. Di dalam tempat ini, kamu dapat menemukan patung Buddha raksasa. Konon, patung Buddha ini merupakan patung Buddha terindah yang terdapat di Thailand. Orang Thailand sering menyebutnya Luang Pho atau Great Reverend Father. Sementara orang China atau orang Thailand dengan keturunan China seringkali menyebutnya Sam Po Kong. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu Mengelilingi Ayutthaya dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Menarik Lainnya di Ayutthaya Mengunjungi Ayutthaya Historical Study Center via http://4.bp.blogspot.com/_8CcuIqtiRfc/TRlmAltEtMI/AAAAAAAAABI/58nStnH-6Ro/s1600/6c20b1%255B2%255D.jpg Untuk mengawali kegiatan wisatamu di hari kedua di Ayutthaya, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Ayutthaya Historical Study Center. Ayutthaya Historical Study Center adalah sebuah pusat studi kesejarahan Ayutthaya yang dibangun oleh pemerintah Jepang guna mempelajari sejarah Ayutthaya. Tempat ini terletak di daerah Rojana Road. Tempat ini terdiri dari rumah yang mengoleksi berbagai buku mengenai sejarah Ayutthaya. Pameran yang dipamerkan di tempat ini adalah pameran mengenai pengembangan kota Ayutthaya lengkap dengan tradisi yang berkembang di Ayutthaya. Tempat ini dibuka setiap hari pada pukul 09.00 hingga 16.30. Namun, pada akhir pekan dan hari libur nasional, biasanya tempat ini dibuka dari pukul 09.00 hingga 17.00. Biaya masuk yang dikenakan untuk memasuki tempat ini adalah sekitar 20 baht untuk warga Thai, 50 baht untuk orang asing yang berstatus pelajar, dan 100 baht untuk orang asing. Mengunjungi Chao Sam Praya National Museum via http://www.thaitourinfo.net/ayudhaya/images/Chao-Sam-Phraya-National-Museum.jpg Setelah puas mengunjungi Ayutthaya Historical Study Center, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Chao Sam Praya National Museum. Chao Sam Praya National Museum ini juga terletak di Rojana Road sehingga kamu tidak perlu merasa kesulitan jika ingin mengunjungi tempat ini. Di tempat ini kamu dapat menemukan pameran Wat Ratchabuana, semacam replika candinya yang terdapat di lantai dua hall 1. Tempat ini dibuka dari hari Rabu hingga Sabtu pada pukul 09.00 hingga 16.00. Biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki tempat ini adalah sekitar 20 baht. Museum ini dibuka pada tahun 1961 melalui sebuah upacara pembukaan yang dipimpin oleh raja dan ratu. Chao Sam Praya National Museum sendiri terbagi menjadi beberapa bagian, yaitu Gedung 1, Gedung 2 dan Gedung 3. Gedung 1 terdiri dari banyak artefak arkeologi seperti lukisan Buddha pada masa periode Dvaravati, Lop Buri dan Ayutthaya. Gedung 2 memamerkan artefak dan objek seni dari abad 6 hingga 9. Sementara Gedung 3 memamerkan kompleks rumah tradisional Thailand. Hari Ketiga Waktunya Bersantai di Ayutthaya dan Melihat Sisi Lain dari Kota Ayutthaya Mengunjungi Elephant Stay di Ayutthaya via http://i.telegraph.co.uk/multimedia/archive/02051/floods-elephant_2051591i.jpg Ada berbagai paket menginap di desa-desa Elephant Stay di Ayutthaya, namun kamu dapat juga mengambil kesempatan one day trip di Elephant Stay ini. Tempat ini dianugerahi UNESCO sebagai salah satu situs warisan dunia. Elephant Stay terletak di sekitar daerah Patone Road. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki gajah di tempat ini adalah sekitar 400 baht untuk perjalanan selama sekitar 15 menit. Elephant Stay di Ayutthaya ini merupakan destinasi wisata yang utama di Ayutthaya. Selain dijadikan sebagai destinasi wisata, tempat ini juga dijadikan sebagai pusat konservasi gajah di Ayutthaya. Sejak tahun 2000, Elephant Stay di Ayutthaya ini sudah mulai menerapkan program menyusui dan sampai saat ini tempat ini tercatat sudah menghasilkan setidaknya 62 kelahiran gajah. Saat ini, di Thailand hanya tersisa sekitar 3.500 gajah dan Elephant Stay di Ayutthaya sudah mulai serius untuk mengonservasi gajah di Thailand. Untuk itu, program menyusui gajah tersebut semakin dikembangkan dan diperhatikan. Berfoto dengan Bayi Gajah via http://www.elephantstay.com/Ayutthaya-Palace-oneday-visit.html Jika kamu ingin melihat bayi gajah secara lebih dekat, kamu dapat mengunjungi Elephant Kraal Village. Di sana, kamu diperbolehkan untuk berfoto dengan bayi gajah dengan membayar sekitar 50 baht. Biaya yang kamu keluarkan ini khusus untuk perawatan bayi-bayi gajah tersebut. Mengunjungi TOT Night Market via http://travelfish-sg.s3.amazonaws.com/blogs/thailand/wp-content/uploads/2013/01/Ayutthaya-Hua-Ro-Market-2.jpg Setelah puas menghabiskan waktumu di Elephant Stay, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi TOT Night Market. Di tempat ini, kamu dapat mencicipi banyak kuliner khas Thailand. Tempat ini merupakan tempat yang terkenal jika kamu ingin mencicipi kuliner lokal Thailand dan merasa lebih dekat dengan warga lokal Thailand, khususnya Ayutthaya. Selain itu, kelebihannya adalah kamu dapat mencicipi makanan lokal dengan harga yang cukup terjangkau. Salah satu jenis makanan rekomendasi yang dapat kamu cicipi ketika kamu mengunjungi TOT Night Market adalah Kaeng phet pet yang. Kaeng phet pet yang adalah semacam kari bebek yang disajikan dengan kuah yang kental. Makanan ini merupakan salah satu jenis makanan yang terkenal pada masa kejayaan Kerajaan Ayutthaya. Nah, itulah dia itinerary perjalanan wisata menjelajahi Kota Ayutthaya di Thailand. Kota yang satu ini rupanya dapat kamu jadikan referensi perjalanan wisata jika kamu ingin menghabiskan waktumu di Thailand. Semoga artikel ini dapat menjadi bahan pertimbanganmu jika kamu ingin menghabiskan waktu liburanmu di Ayutthaya. Happy traveling!
  8. Memiliki waktu liburan yang singkat akan lebih menyenangkan jika kamu menghabiskannya di suatu tempat yang menawan namun cukup antimainstream. Nah, pada artikel kali ini, kita akan bersama-sama terbang dan menjelajahi sebuah kota cantik di Myanmar yang bernama Bagan. Bagan adalah sebuah kota yang terletak di Mandalay Region di Myanmar. Pada abad ke 9 hingga abad ke 13, kota Bagan dijadikan sebagai ibukota Kerajaan Pagan yang merupakan kerajaan pertama dan cukup berkuasa di Myanmar. Bagan terkenal sebagai kota candi dan pagoda dimana saat ini sebanyak setidaknya 2200 candi dan pagoda masih bertahan di sana. Hal lain yang spesial mengenai Bagan adalah kamu dapat menemukan penduduk yang ramah dan bersahabat serta tentunya kamu dapat melihat pemandangan cantik dari candi-candi dan pagoda tersebut. Penasaran dengan petualangan kita kali ini? Berikut ini kita akan membahas tentang panduan mengunjungi kota Bagan di Myanmar selama 3 hari 2 malam yang menyenangkan. Visa Myanmar Dahulu, sebelum berkunjung ke Myanmar, seluruh turisnya diharuskan untuk memiliki visa. Bahkan jika kamu adalah warga negara ASEAN, kamu juga diharuskan untuk mengurus visa Myanmar terlebih dahulu. Mungkin hal itu disebabkan karena trauma di masa lalu. Myanmar yang saat ini tengah berkembang semacam takut apabila ada turis yang memanfaatkan kemudahan memasuki Myanmar tanpa visa. Sehingga mereka akan mencari pekerjaan di Myanmar. Namun, berita dari web pemerintah Myanmar yang saya dapatkan di http://evisa.moip.gov.mm/NoticetoTourists.aspx, dijelaskan bahwa sekarang sudah berlaku aturan e-Visa. Sehingga Warga Negara Indonesia dan negara-negara lainnya sudah dapat untuk memasuki Myanmar dengan e-Visa. e-Visa ini valid untuk single entry dan berlaku selama 28 hari semenjak kedatangan di Myanmar. Fasilitas e-Visa ini hanya berlaku untuk kepentingan wisata saja. Transportasi Menuju Bagan Rute 1: Menggunakan Pesawat Menuju Kota Bagan Memasuki Bagan Melalui Nyaung U International Airport via http://static.panoramio.com/photos/large/45255133.jpg Rute pertama yang dapat kamu tempuh jika kamu ingin menuju Bagan adalah dengan menaiki pesawat dari Jakarta menuju Nyaung U International Airport di Bagan. Saat ini, jika kamu ingin menaiki pesawat, maka waktu tempuh tercepat adalah sekitar 9 jam 45 menit dengan 2 kali transit. Kota-kota yang mungkin jadi tempat transitmu adalah Singapore dan Yangon, Kuala Lumpur dan Yangon, Bangkok dan Yangon dan lain-lain. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki pesawat dengan rute ini adalah sekitar Rp 1.300.000,00 hingga Rp 3.100.000,00 per sekali jalan. Sesampainya di Nyaung U, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 14 menit untuk mencapai pusat kota Bagan. Rute 2: Menaiki Pesawat Menuju Yangon Dilanjutkan dengan Menaiki Pesawat Memasuki Bagan Melalui Yangon International Airport via http://www.seetheworldinmyeyes.com/wp-content/uploads/2013/09/130915-Travel-Day-1139-2-Modern-Airport-with-Visa-on-Arrival-Counter-in-Yangon-Myanmar.jpg Rute kedua yang dapat kamu tempuh jika kamu ingin mencapai Kota Bagan adalah pertama-tama dengan menaiki pesawat menuju ke Yangon International Airport. Waktu tempuh tercepat jika kamu ingin menaiki pesawat dengan rute ini adalah 5 jam 30 menit. Sementara yang terlama adalah 9 jam 15 menit. Perjalanan ini akan kamu tempuh dengan satu kali stopover. Kota-kota yang mungkin menjadi tempat transitmu adalah Singapura, Kuala Lumpur, dan Bangkok. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 1.200.000,00 hingga Rp 2.900.000,00 per sekali jalan. Selanjutnya, kamu dapat menaiki pesawat lokal dari Yangon menuju Nyaung-U dengan lama perjalanan sekitar 1 jam 10 menit. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar Rp 1.400.000,00 hingga 1.500.000,00. Rute 3: Sesampainya di Yangon, Kamu Dapat Melanjutkan Perjalananmu dengan Menaiki Bus Jika kamu ingin merasakan pengalaman yang berbeda, dari Yangon kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menaiki bus. Terdapat beberapa jenis bus yang akan mengantarmu dari Yangon menuju Bagan. Menaiki Bus dari Yangon Menuju Bagan via http://myanmarbusticket.com/uploads/company/9552e40c1e52baa194651dc872aa5d35.jpg Nah, kamu dapat membeli tiket secara online di http://myanmarbusticket.com/myanmarbus/yangonbaganbus. Di sini, terdapat tiga jenis armada bus yang dapat mengantarkanmu dari Yangon menuju Bagan. Harga yang ditawarkan pun bermacam-macam dari mulai USD 18 hingga USD 21. Tempat keberangkatan awal adalah di Aung Mingalar Bus Station, Yangon dengan destinasi tujuan di Bagan Shwe Pyi High Way Bus Terminal, Bagan. Lama perjalanan yang akan kamu tempuh adalah sekitar 9 jam 30 menit dengan jadwal bus 08.00 hingga 17.30, 19.00 hingga 04.30 dan 20.00 hingga 05.30. Berdasarkan rekomendasi, menaiki bus adalah salah satu cara yang tepat karena lebih terjangkau serta cukup cepat untuk sampai di tujuan dibanding kereta. Memilih Penginapan di Bagan Selama berada di Bagan, kamu dapat memilih untuk menginap di hostel, guest house atau hotel. Tentunya, jenis penginapan ini dapat kamu sesuaikan dengan jadwal, budget serta partner traveling-mu. Jika kamu memilih untuk menginap di hostel, kamu dapat mendapatkan penginapan dengan jenis bed in 8 bed mixed dormitory room dengan harga USD 17 atau 18.000 MMK (Myanmar Kyat) per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di sini adalah AC, free wifi, shared toilet dan shared bathroom. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis guest house, kamu akan mendapatkan kamar dengan jenis standar twin or double room dengan harga sekitar USD 45 atau 47.000 MMK per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah AC, TV, free wifi, toilet, bathroom, free toiletteries, serta city view. Nah, jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis superior twin room dengan harga sekitar USD 47 atau 48.600 MMK per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, desk, hairdryer, free toiletteries, toilet, bathroom, kulkas dan free wifi. Transportasi Selama di Bagan Bagan menawarkan dua jenis transportasi yang dapat kamu gunakan selama berwisata. Transportasi tersebut adalah penyewaan sepeda dan penyewaan kereta kuda. Jika kamu ingin menyewa sepeda, kamu dapat menyewa dengan harga 1.000 MMK per harinya. Kebanyakan jalan di Kota Bagan termasuk datar sehingga tidak menyulitkanmu jika kamu ingin menaiki sepeda. Sedikit tips jangan lupa untuk meminta peta Kota Bagan pada penginapan tempatmu menginap. Kamu juga dapat mengaktifkan aplikasi seperti Waze atau Google Maps guna membantumu berkeliling dengan nyaman di Kota Bagan. Jika kamu ingin menyewa kereta kuda, kamu dapat menyewa dengan harga 10.000 hingga 15.000 MMK per harinya. Kamu juga dapat meminta tolong mereka untuk mengantarkanmu ke tempat-tempat menarik selama di Bagan atau kamu dapat menyusun sendiri itinerary-mu selama berada di Bagan. Hari Pertama Waktunya untuk City Tour dan Mengeksplor Tempat-Tempat Keren yang Ada di Bagan Mengejar Sunrise di Shwesandaw Pagoda via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/05/41/31/e3/shwesandaw-pagoda.jpg Mengawali kegiatan liburanmu di Bagan, maka kamu dapat memulainya dengan menyaksikan sunrise yang indah di Shwesandaw Pagoda. Pagoda Shwesandaw adalah sebuah pagoda yang didirikan oleh Raja Anawrahta pada tahun 1057. Pada beberapa bagian di pagoda ini terdapat gambar patung Buddha yang sedang berada dalam pose Jhana mudra (dalam konsentrasi pikiran yang tinggi). Selain itu juga terdapat beberapa bunga Lotus di pagoda ini. Pagoda Shwesandaw terdiri dari lima tingkat. Pada bagian puncaknya, terdapat stupa berbentuk lonceng. Sementara keempat bagian lainnya merupakan tangga yang akan menuntunmu untuk mencapai puncak pagoda ini. Mengejar pagoda Shwesandaw pada waktu sunrise adalah salah satu kegiatan yang wajib kamu coba ketika kamu mengunjungi Kota Bagan. Banyak wisatawan merasa tertarik dan ingin sekali mencoba pengalaman yang menyenangkan ini. Kenapa pagoda Shwesandaw begitu terkenal? Karena pagoda ini merupakan pagoda tertinggi di Kota Bagan. Perjalanan menuju Shwesandaw dari pusat kota Bagan dapat ditempuh selama sekitar 30 menit. Kamu dapat menaiki kereta kuda dengan tariff sekitar 5.000 MMK. Selanjutnya, kamu tinggal menunggu sunrise yang cantik di Pagoda Shwesandaw. Pastikan kamu telah sampai di destinasi ini sebelum pukul 05.30 untuk mendapatkan view yang mengagumkan. Mengunjungi Dhammayangyi Temple via http://photos.wikimapia.org/p/00/03/10/12/30_full.jpg Setelah puas berburu sunrise, sekarang waktunya kamu untuk mengunjungi candi atau pagoda lain yang ada di Bagan. Candi ini adalah candi terbesar yang terdapat di Kota Bagan. Kamu akan dapat menemukan pemandangan yang menakjubkan di sini. Candi ini dibangun pada zaman Raja Narathu (1167-1170). Candi ini juga merupakan candi terluas yang terdapat di Bagan. Candi ini selesai dibangun dalam jangka waktu selama tiga tahun. Jika kamu perhatikan, bentuk candi ini terlihat seperti pyramid di Mesir. Pada bagian dasar dari candi ini mirip seperti Candi Ananda yang dibangun oleh kakek Raja Narathu. Sementara pada bagian timurnya terdapat gambar Buddha yang cukup besar. Mengunjungi Shwezigon Pagoda via http://www.asiaexplorers.com/coverphoto/shwezigon.jpg Setelah mengunjungi candi terbesar di Bagan, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Shwezigon Pagoda. Pagoda ini dibangun oleh Raja Anawrahta pada tahun 1090. Beberapa sumber menyatakan bahwa Raja Anawrahta tidak menyelesaikan pembangunan pagoda ini. Pembangunan pagoda ini kemudian diselesaikan oleh Raja Kyanzittha. Pagoda ini terletak di antara Desa Wetkyi-in dan Nyaung U. Pagoda ini dibangun untuk melengkapi replika empat gigi Buddha yang terdapat di Kandy (Srilanka), Pagoda Lawkananda dan Tan Kyi Taung Pagoda. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Lain yang Menakjubkan di Bagan Mengunjungi Gunung Popa via http://www.parami.net/photo/443.jpg Masih berminat untuk mengejar matahari? Kali ini kamu dapat melihat salah satu sunrise terbaik di Kota Bagan, tepatnya di Gunung Popa. Gunung Popa adalah sebuah gunung dengan ketinggian 1.581 mdpl. Setiap tahunnya banyak peziarah yang datang untuk mengunjungi Gunung Popa. Namun, jangan khawatir, karena di tempat ini kamu tetap dapat melihat lanskap yang indah nan menawan. Pada bulan April dan November, terdapat festival Thingyan yang dapat kamu saksikan di Gunung Popa. Festival ini merupakan festival kebudayaan yang dipercaya mampu mendatangkan keuntungan bagi para penduduk Myanmar. Festival itu juga seringkali dijadikan sebagai magnet bagi para wisatawan untuk berkunjung dan mengenal lebih dekat kebudayaan kota Bagan dan Myanmar. Mengunjungi Ananda Temple via https://gonzalez-southeastasianreligion.wikispaces.com/file/view/Ananda%20Temple%20Bagan.jpg/388265022/Ananda%20Temple%20Bagan.jpg Destinasi selanjutnya yang dapat kamu sambangi adalah Ananda Temple. Candi ini merupakan candi Buddha yang dibangun pada tahun 1105 oleh Raja Kyanzittha pada Dinasti Pagan. Belum lengkap rasanya perjalananmu mengunjungi Kota Bagan jika kamu belum menyempatkan diri untuk mengunjungi Candi Ananda. Ketika mengunjungi Candi Ananda, kamu dapat belajar segala hal tentang Myanmar: arsitekturnya, artworks, terracotta dan lain-lain. Terdapat beberapa versi terkait nama Candi Ananda. Dalam bahasa Sansekerta, “Ananda†berarti sangat cantik dan hal ini terbukti dengan candi yang sangat cantik ini. Dalam bahasa Pali, terdapat kata “Ananta Pana†yang berarti kebijaksanaan Buddha yang tiada batas. Mungkin kata-kata ini merupakan cikal bakal diberikannya nama Ananda pada candi yang cantik ini. Hari Ketiga Waktunya Mengeksplor Keindahan Lainnya dari Kota Bagan Menjelajahi Bagan dengan Menaiki Baloons Over Bagan via http://minneapolis.aaa.com/graphics/travel/balloons_over_bagan_header.jpg Bagi kamu yang ingin mencoba mencicipi pengalaman seru yang berbeda selama berada di Bagan, kamu dapat mencoba menaiki balon udara dari Baloons Over Bagan. Waktu terbaik untuk mencoba pengalaman berbeda ini adalah pada waktu pagi hari. Rasakan pengalaman seru yang menarik berupa melihat sunrise dari atas balon udara. Kamu dapat melihat pemandangan yang menyenangkan dari Kota Bagan, dimana kamu dapat melihat keseluruhan kota dan juga candi-candi yang terdapat di dalamnya. Untuk masalah biaya, mungkin sedikit lebih mahal namun tenang saja karena tentunya sebanding dengan pengalaman menyenangkanmu melihat Bagan dari ketinggian. Harga yang ditawarkan jika kamu ingin mencoba menaiki balon udara ini adalah sekitar USD 320 hingga USD 380. Dengan harga sekian, kamu mendapatkan fasilitas tambahan berupa antar jemput dari penginapan, serta champagne breakfast. Pilot dan staff balon udara ini akan membuat perjalananmu terasa menyenangkan dan menarik. Mengunjungi Buphaya Paya via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/03/f5/94/52/buphaya-paya.jpg Setelah puas menaiki balon udara, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Buphaya Paya. Buphaya Paya adalah landmark lain Kota Bagan yang terletak di dekat sungai. Sebenarnya, kamu dapat mengunjungi Buphaya Paya ketika ingin melihat sunset di Sungai Irawaddy. Namun tentunya, berkunjung pada waktu siang hari pun tidak masalah. Di sini terdapat sebuah pagoda dan kamu juga dapat mempelajari sejarah mengenai pagoda ini di sini. Aktivitas terbaik yang dapat kamu lakukan adalah mengambil fotografi sebanyak-banyaknya di sini karena kamu dapat menikmati pemandangan yang cantik dengan Sungai Irawaddy sebagai latar belakangnya. Mengikuti Min Thu Horse Chart via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/07/48/23/a0/horse-cart-144.jpg Setelah puas mengeksplor Buphaya Paya, ada lagi satu aktivitas yang wajib kamu lakukan ketika kamu berada di Bagan, Myanmar. Kegiatan tersebut adalah mengikuti Min Thu Horse Chart. Hal yang terbaik jika kamu memilih untuk memasukkan kegiatan seru ini dalam daftar liburanmu selama di Bagan adalah kusir kereta kuda ini (Min Thu) akan membawamu mengeksplor Bagan. Ia juga akan membawamu menyusuri daerah-daerah terpencil. Kamu dapat menemukan berbagai candi-candi yang tidak terlalu ramai dan touristry. Bahkan, berdasarkan rekomendasi dari wisatawan yang pernah menggunakan jasa ini, ia diajak untuk melihat beberapa lukisan mural yang masih belum banyak diketahui orang. Kamu juga dapat diajak untuk mengunjungi desa-desa dengan penduduk yang banyak berprofesi sebagai petani. Kamu dapat melihat para penduduk dengan ternak kambing dan sapinya. Min Thu akan mengajakmu pergi ke tempat-tempat lokal lainnya, seperti mencicipi menu makanan lokal Myanmar di Auntie’s Restaurant. Selain itu, ia juga pintar mengambilkan foto untukmu sehingga kamu tetap akan dapat mendapatkan foto di tempat-tempat menarik bersama dengan partner traveling-mu. Min Thu mampu berbahasa Inggris dan Jerman sehingga membuat perjalananmu terasa menyenangkan selama berada di Bagan. Untuk memesan tour-nya, kamu dapat berkunjung ke link ini: www.minthubaganhorsecart.com atau www.horsechartbagan.com. Nah itulah dia panduan menjelajahi Kota Bagan di Myanmar selama 3 hari 2 malam. Bagaimana? Seru sekali bukan rasanya menjelajahi kota yang cantik, menarik namun tergolong antimainstream. Semoga panduan ini dapat menambah pengetahuanmu serta membuatmu merasa lebih nyaman dalam menjelajahi Kota Bagan. Happy traveling!
  9. Mempunyai waktu cukup untuk berlibur dan ingin mencoba mengunjungi destinasi wisata di ASEAN yang cantik namun antimainstream? Bagaimana dengan Bandar Seri Begawan? Kota cantik ini layak kamu perhitungkan untuk masuk dalam destinasi wisata liburanmu selanjutnya. Bandar Seri Begawan adalah ibukota Kesultanan Brunei Darussalam yang terletak di Pulau Kalimantan. Kota ini juga merupakan kota terbesar dan ibukota Brunei Darussalam yang cantik. Pada tahun 2014, kota ini memiliki populasi setidaknya 200.000 penduduk. Kota ini terkenal sebagai produsen mebel, tekstil dan kayu. Bandar Seri Begawan juga merupakan kota yang menjadi pusat kebudayaan dan pemerintahan Brunei Darussalam. Penasaran dengan kota Bandar Seri Begawan? Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas itinerary mengunjungi Bandar Seri Begawan, destinasi wisata yang cantik di Brunei Darussalam selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Bandar Seri Begawan Rute 1: Menaiki Pesawat Langsung Menuju Bandar Seri Begawan Memasuki Bandar Seri Begawan Melalui Brunei International Airport via http://www.bt.com.bn/sites/default/files/styles/600x450-watermark/public/images/front/A1_thebest.jpg?itok=oujnnBva Rute pertama yang paling praktis untuk mengunjungi Bandar Seri Begawan adalah dengan menaiki pesawat langsung menuju ke Brunei International Airport. Saat ini, terdapat beberapa maskapai penerbangan yang melayani penerbangan dari Jakarta menuju Bandar Seri Begawan. Harga tiket yang kamu keluarkan untuk menempuh perjalanan ini adalah berkisar antara Rp 1.400.000,00 hingga Rp 4.000.000,00 per sekali jalan. Lama perjalanan ini akan kamu tempuh selama sekitar 2 jam 25 menit non stop. Selanjutnya, kamu dapat menaiki taksi menuju ke pusat kota Brunei. Lama waktu tempuh adalah sekitar 8 menit, dengan jarak kurang lebih 8,5 kilometer. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar Rp 150.000,00 hingga Rp 200.000,00. Beberapa taksi di bandara tersebut tidak menggunakan system argometer, sehingga pastikan kamu telah memiliki persetujuan mengenai biaya yang harus kamu keluarkan sebelumnya. Selain menaiki taksi, kamu juga dapat menggunakan alternatif bus nomor 23, 24, 26 dan 38 untuk menuju ke pusat kota Bandar Seri Begawan. Rute 2: Menaiki Pesawat Menuju Pontianak, Dilanjutkan dengan Menaiki Bus Menuju Bandar Seri Begawan Memasuki Bandar Seri Begawan Melalui Bandar Udara Supadio, Pontianak via http://images.detik.com/content/2010/12/10/1026/detik_1_Bandara_Pontianak_Supadio.JPG Rute kedua yang dapat kamu tempuh untuk mengunjungi Bandar Seri Begawan adalah dengan menaiki pesawat menuju kota Pontianak, Kalimantan Barat dan dilanjutkan dengan menaiki bus. Biaya yang kamu keluarkan untuk tiket pesawat Jakarta-Pontianak adalah sekitar Rp 460.000,00 hingga Rp 950.000,00 per sekali jalan. Perjalanan tersebut akan kamu tempuh selama setidaknya 1 jam 25 menit non stop. Setelah sampai di Bandara Supadio, Pontianak, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menggunakan bus dari Pontianak menuju Bandar Seri Begawan. Menaiki Bus Lintas Antar Negara via https://yudhihendros.files.wordpress.com/2012/05/1-bus-damri-lintas-batas-pontianak-kuching-brunei1.jpg Saat ini, sudah terdapat banyak bus lintas negara yang melayani perjalanan dari Pontianak menuju Bandar Seri Begawan. Bis tersebut berangkat dari Pontianak setiap hari pada pukul 07.30 WIB menuju Bandar Seri Begawan dengan waktu tempuh sekitar 23-27 jam. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menaiki bus ini adalah sekitar Rp 550.000,00 (pada tahun 2012). Kapasitas tempat duduk yang tersedia adalah sekitar 28-36 kursi. Fasilitas yang tersedia di dalam bus tersebut juga tergolong nyaman karena dilengkapi dengan AC, toilet serta ruang merokok. Kerennya, bus tersebut setiap harinya terisi lebih dari 50% yang membuktikan bahwa antusiasme masyarakat Pontianak atau Brunei Darussalam untuk berkunjung tergolong sangat besar. Perjalanan ini dapat kamu nikmati dengan santai karena kondisi medan jalan juga tergolong sudah cukup bagus. Bagaimana? Berminat untuk menaiki bus antar negara ini? Memilih Penginapan di Bandar Seri Begawan Ketika mengunjungi Bandar Seri Begawan, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house, budget hotel atau hotel. Jenis penginapan ini tentunya dapat kamu sesuaikan dengan kebutuhan, jadwal, serta partner traveling-mu. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat memilih kamar berjenis single room with bathroom dengan harga Rp 382.000,00 atau 40 BND per malam. Fasilitas yang tersedia di kamar ini meliputi AC, meja kerja, lemari, toilet dan free wifi. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis budget hotel, kamu dapat menginap di kamar berjenis double standard room dengan harga sekitar Rp 573.000,00 atau 60.10 BND per malam. Fasilitas yang tersedia di kamar ini adalah AC, setrika, hairdryer, toilet, bathtub, meja kerja, minibar, free toiletteries dan free wifi. Nah, jika kamu ingin menginap di hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis standard double room dengan harga Rp 902.000,00 atau 94.61 BND per malam. Fasilitas yang tersedia di kamar ini adalah brankas, AC, hot tub, sarapan pagi, TV, telefon, lemari es, toilet, shower, setrika, hairdryer dan free wifi. Ketika sudah memilih penginapan yang sesuai dengan pilihanmu, jangan lupa untuk mencatat semua detail terkait dengan penginapanmu di Bandar Seri Begawan. Hal ini untuk membantu kenyamananmu selama berada di Bandar Seri Begawan. Hari Pertama Awali Liburan Hari Pertamamu di Bandar Seri Begawan dengan Mengunjungi Masjid dan Tempat yang Lekat dengan Penduduk Lokal Bandar Seri Begawan Awali Perjalanan Wisatamu dengan Mengunjungi The Kampong Ayer yang Terkenal dengan “The Venice of The East†via http://thebruneihotel.com/wp-content/uploads/kampong-ayer2.jpg Jika Italia memiliki kota Venice, maka Bandar Seri Begawan memiliki The Kampong Ayer yang terkenal dengan julukan “The Venice of The Eastâ€. Kampong Ayer merupakan sebuah area yang terletak di Teluk Brunei. Sebanyak kurang lebih 39.000 penduduk tinggal di Kampong Ayer. Kampong Ayer adalah salah satu destinasi wisata yang tepat jika kamu ingin melihat seluk beluk penduduk lokal Bandar Seri Begawan, sebab setidaknya 10% dari penduduk Brunei Darussalam tinggal di Kampong Ayer. Di tempat ini kamu dapat mencoba water taxi yang telah menjadi sarana transportasi utama para penduduk di Kampong Ayer. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 15 BND untuk perjalanan selama 30 menit dengan water taxi. Di tempat ini juga terdapat restoran serta tempat belanja yang dapat kamu nikmati. Yang paling penting, tentu saja kamu dapat merasa lebih dekat dengan para penduduk lokal Kampong Ayer. Walaupun dari kejauhan pemukiman ini terlihat kumuh, namun sebenarnya pemukiman ini sudah tergolong modern. Sebagian besar penduduk telah menikmati fasilitas internet, listrik, serta TV satelit. Mengunjungi Omar Ali Saifuddin Mosque via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/5/59/Sultan_Omar_Ali_Saifuddin_Mosque_02.jpg Setelah puas mengelilingi The Kampong Ayer, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Masjid Omar Ali Saifuddin. Masjid ini beralamat di Jalan McArthur, Bandar Seri Begawan. Peta Mencapai Masjid Omar Ali Saifuddin Dari Kampong Ayer via Google Maps Untuk mencapai Masjid Omar Ali Saifuddin dari Kampong Ayer, kamu dapat menaiki taksi. Lama waktu tempuh yang kamu perlukan adalah sekitar 35 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 260.000,00 hingga Rp 310.000,00 atau 27.27 BND hingga 32.52 BND. Masjid ini merupakan masjid kesultanan dan juga merupakan salah satu masjid terindah yang terdapat di Bandar Seri Begawan. Masjid ini diberi nama Omar Saifuddin, diambil dari nama Omar Ali Saifuddin III, sultan Brunei Darussalam yang ke 28. Dari masjid ini, kamu dapat melihat seluruh penjuru kota Bandar Seri Begawan. Bangunan ini resmi selesai dibangun pada tahun 1958 dan merupakan salah satu contoh arsitektur Islam modern. Masjid ini terletak di pusat kota Bandar Seri Begawan sehingga merupakan salah satu destinasi wajib yang harus kamu kunjungi pada kesempatanmu liburan di Bandar Seri Begawan. Di sekelilingnya, terdapat danau yang memantulkan lampu-lampu indah pada malam hari. Untuk itu, kamu harus melihat pemandangan indah masjid ini pada malam hari. Masjid ini juga memiliki menara marmer yang indah lengkap dengan kubah emas dan dilengkapi dengan taman permai dan air mancur yang tidak kalah menakjubkan. Hari Kedua Melihat Lebih Dekat Royal Palace Kesultanan Brunei Darussalam dan Taman-Taman di Bandar Seri Begawan Mengunjungi Istana Nurul Iman via http://s3.amazonaws.com/inarticles/ead5c47a9bc3a32f232d90e0015eb73b.jpg Lengkapilah perjalanan wisatamu di Bandar Seri Begawan dengan mengunjungi Istana Nurul Iman yang merupakan kediaman sultan Brunei Darussalam, yaitu Sultan Hassanal Bolkiah. “Istana†berasal dari bahasa Melayu yang berarti kediaman raja atau sultan. “Nurul Iman†berasal dari bahasa Arab yang berarti cahaya iman atau cahaya keyakinan. Istana Nurul Iman merupakan istana yang sangat luas dimana konon luasnya jauh lebih besar daripada Istana Versailles dan Istana Buckingham. Memang jalur masuk ke dalam istana ini tergolong sangat ketat sehingga kamu akan kesulitan jika ingin masuk ke dalamnya. Namun, kamu tetap dapat diperbolehkan untuk mengambil foto-foto istana dari luar. Istana ini juga memiliki taman yang indah yang dapat kamu nikmati pemandangannya. Namun, apabila kamu datang ke istana ini pada Hari Raya Idul Fitri, kamu mendapatkan kesempatan untuk masuk ke dalam. Kamu juga dapat bertemu dengan anggota kerajaan yang ramah dan menyenangkan. Mengunjungi Taman Persiaran Damuan via http://4.bp.blogspot.com/-b8qm7vkLcug/VE0kO12SRKI/AAAAAAAAEJY/m44hO4rvDWA/s1600/the-emerging-kubah-domes.jpg Melanjutkan perjalananmu di Bandar Seri Begawan, kali ini kamu dapat mengunjungi Taman Persiaran Damuan. Taman Persiaran Damuan adalah sebuah taman yang terletak tidak begitu jauh dari Istana Nurul Iman. Taman ini terletak di Jalan Tutong. Dari tempat ini kamu dapat melihat pemandangan terindah untuk melihat Istana Nurul Iman. Di tempat ini terdapat jalur untuk pejalan kaki dan pengunjung yang ingin jogging, playground serta outdoor sculpture yang dibuat oleh para seniman ASEAN. Ketika menjelang malam, kamu juga dapat melihat banyak penjual makanan menjajakan makanannya di sini. Untuk melengkapi perjalananmu, kamu dapat mencoba makanan yang dijual di Taman Persiaran Damuan ini. Mengunjungi The Bukit Subok Recreational Park via http://www.bt.com.bn/sites/default/files/styles/600x450-watermark/public/images/articles290814-ROI-290814Roi-HIKINGRediscovering-BukitSubok-001_5C.transformed.jpg?itok=AT2qHLfz Setelah puas mengunjungi Taman Persiaran Damuan, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi The Bukit Subok Recreational Park. Berikut ini adalah peta untuk mencapai Bukit Subok dari Taman Persiaran Damuan. Mengunjungi Bukit Subok dari Taman Persiaran Damuan, Tutong via Google Maps Untuk mencapai Bukit Subok, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 52 menit hingga 1 jam. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 57.69 BND. Di Bukit Subok, kamu dapat melihat keseluruhan pemandangan yang disuguhkan oleh kota Bandar Seri Begawan. Selain itu, kamu juga dapat menikmati pemandangan dari Kampong Ayer. Bukit Subok adalah salah satu tempat terbaik jika kamu ingin menghindar sejenak dari keramaian. Hari Ketiga Waktunya Untuk Melihat Lebih Dekat Bandar Seri Begawan Mengunjungi Tasek Lama Waterfall via http://www.amazingplacetogo.com/wp-content/uploads/2014/10/Tasek-Lama-Waterfall-Brunei.jpg Bagi kamu yang menyukai kegiatan outdoor, maka kamu dapat mengunjungi Tasek Lama Waterfall ini. Di tempat ini, kamu dapat melihat air terjun yang indah lengkap dengan pemandangan lanskap yang tidak kalah menakjubkan. Tasek Lama terlihat seperti sebuah hutan yang indah. Untuk mencapai Tasek Lama Waterfall dari pusat kota Bandar Seri Begawan, kamu hanya perlu untuk berjalan kaki karena tempat ini terletak tidak begitu jauh dari pusat kota. Mungkin itulah sebabnya Tasek Lama menjadi sangat terkenal dan merupakan salah satu tempat wisata andalan Bandar Seri Begawan. Taman Tasek Lama rupanya memiliki beberapa air terjun, serta merupakan salah satu tempat terbaik jika kamu ingin berpiknik. Di tempat ini, kamu dapat melakukan jogging, pendakian lintas alam serta berjalan di area reflexology. Di tempat ini, kamu juga dapat menemukan sebuah sungai kecil yang semakin menambah indah pemandangan lanskap di area taman ini. Jangan lupa untuk mengabadikan momenmu ketika berada di Tasek Lama dengan kameramu. Kamu juga dapat melihat keanekaragaman flora dan fauna di tempat ini. Sebagai tips, kamu dapat mengunjungi Tasek Lama pada Jumat pagi hari agar kamu masih mendapatkan keadaan yang belum begitu ramai. Mengunjungi Islamic Art Gallery via https://photos.travelblog.org/Photos/8834/451690/f/4446729-Brunei-Museum--Islamic-Art-Gallery-0.jpg Destinasi selanjutnya adalah kamu dapat mengunjungi Islamic Art Gallery. Islamic Art Gallery terletak di Jalan Kota Batu. Di tempat ini kamu dapat melihat pameran tentang Islam dari zaman dahulu hingga zaman sekarang. Kamu dapat melihat manuskrip serta artefak tentang Islam. Islamic Art Gallery buka setiap hari pada pukul 09.00 hingga 17.30 kecuali hari Jumat pada pukul 14.30 hingga 16.30. Artefak yang terdapat di Islamic Art Gallery kebanyakan berasal dari Iran, Mesir, Turki, India, Yaman dan Oman. Kamu tidak perlu mengeluarkan biaya jika ingin mengunjungi Islamic Art Gallery ini alias gratis. Selain itu, kamu juga dapat bertanya berbagai hal tentang Brunei maupun Islamic Art Gallery pada petugas yang sedang berada di Islamic Art Gallery. Semua petugas akan melayanimu dengan ramah. Mengunjungi Art and Handicraft Center via https://c2.staticflickr.com/4/3530/3784310474_c7c7a129c6.jpg Melengkapi perjalananmu selama berada di Bandar Seri Begawan, kali ini kamu dapat mengunjungi Art and Handicraft Center. Art and Handicraft Center beralamat di Jalan Residency. Tidak ada biaya yang dikenakan jika kamu ingin mengunjungi Art and Handicraft Center alias gratis. Art and Handicraft Center dibangun khusus sebagai tempat untuk membuat keris serta membuat berbagai kerajinan tangan khas Brunei Darussalam. Tempat ini awalnya memang dibuat lebih sebagai tempat pengembangan diri bagi para pemuda-pemudi Brunei daripada sebagai tempat wisata. Art and Handicraft Center dibuka pada hari Sabtu hingga Kamis dari pukul 07.45 hingga 16.15. Di tempat ini, kamu juga dapat menemukan toko yang menjual perhiasan buatan tangan, keris, songket serta songkok (topi yang biasa digunakan oleh para lelaki Muslim). Nah, jika kamu belum begitu berminat untuk berbelanja, tempat ini tetap layak untuk kamu kunjungi karena kamu dapat melakukan kegiatan window shopping di sini. Itulah dia itinerary mengunjungi Kota Bandar Seri Begawan, sebuah destinasi wisata cantik di Brunei Darussalam. Ternyata ASEAN memiliki banyak destinasi wisata yang cantik, seru namun antimainstream ya. Semoga artikel ini dapat membantumu mengeksplor Bandar Seri Begawan. Happy traveling!
  10. Masih membahas tentang kota-kota yang seru dan cantik di ASEAN, kali ini waktunya kita untuk membahas Kota Kuching. Ya, karena memiliki waktu liburan yang singkat tentunya akan lebih menyenangkan jika dimanfaatkan untuk mengunjungi destinasi wisata yang cantik. Kota Kuching merupakan ibu kota Negara Bagian Sarawak, Malaysia. Kota Kuching merupakan salah satu kota majemuk yang memiliki banyak penduduk dari berbagai suku seperti Melayu, Tionghoa, Banjar, Iban, Bidayuh, Melanau, Dayak, Jawa, Bugis dan lain-lain. Kota Kuching memiliki banyak tempat wisata yang mampu menjadi magnet bagi para wisatawan baik lokal maupun mancanegara untuk datang dan berkunjung ke kota ini. Setiap tahun, setidaknya sebanyak 1,5 hingga 2 juta wisatawan datang dan berkunjung ke Kota Kuching. Kuching merupakan kota terbesar keempat di Malaysia. Di kota ini terdapat Sungai Sarawak yang membentang megah dan membagi kota ini menjadi dua bagian. Berikut ini kita akan membahas tentang itinerary menjelajahi Kota Kuching di Malaysia selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Kuching Rute 1: Menggunakan Pesawat Langsung Menuju Kuching Memasuki Kuching Melalui Kuching International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/4/49/Kuching_International_Airport_at_Night.jpg Rute pertama yang dapat kamu tempuh jika kamu mencapai Kota Kuching adalah dengan menaiki pesawat langsung menuju ke Kuching International Airport. Saat ini, beberapa maskapai telah menyediakan rute penerbangan Jakarta-Kuching dengan biaya dan waktu yang bervariasi. Perjalanan menuju Kuching akan kamu tempuh selama 3 jam 55 menit hingga 7 jam 45 menit. Perjalanan ini akan kamu tempuh rata-rata dengan satu kali stopover. Kota-kota yang mungkin menjadi stopover-mu adalah Singapura, Kuala Lumpur dan Pontianak. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar Rp 650.000,00 hingga Rp 1.200.000,00 per sekali jalan. Sesampainya di Kuching, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 10 menit dengan biaya Rp 160.000,00 hingga Rp 180.000,00 atau sekitar 45.45 RM hingga 52 RM. Rute 2: Menaiki Pesawat Menuju Pontianak Lalu Disambung Dengan Menaiki Pesawat Menuju Kuching Memasuki Kuching Melalui Bandara Supadio, Pontianak via http://panel.mustangcorps.com/admin/fl/upload/files/supadio(1).jpg Alternatif lain yang dapat kamu tempuh jika kamu ingin mencapai Kuching adalah dengan menaiki pesawat dari Jakarta ke Pontianak. Saat ini terdapat banyak maskapai penerbangan yang menyediakan rute penerbangan Jakarta ke Pontianak. Penerbangan ini akan kamu tempuh selama sekitar 1 jam 25 menit nonstop. Penerbangan ini akan memakan biaya sekitar Rp 460.000,00 hingga Rp 950.000,00 per sekali jalan. Selanjutnya, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menaiki pesawat rute Pontianak ke Kuching. Perjalanan dengan pesawat dari Pontianak ke Kuching akan kamu tempuh selama sekitar 45 menit. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar Rp 110.000,00 hingga Rp 2.500.000,00 per sekali jalan. Rute 3: Melanjutkan Perjalananmu dari Pontianak dengan Menaiki Bus Menuju Kuching Mencapai Kuching dengan Menaiki Bus Antar Negara dari Pontianak via https://yudhihendros.files.wordpress.com/2012/05/1-bus-damri-lintas-batas-pontianak-kuching-brunei1.jpg Nah, bagi kamu yang menyukai perjalanan yang berbeda dari biasanya, kamu dapat mencoba untuk menaiki bus dengan rute Pontianak-Kuching. Saat ini, terdapat banyak armada bus yang melayani perjalanan darat Pontianak menuju Kuching. Saya sendiri pernah mengalaminya, dan menurut saya cukup nyaman kok. Fasilitas yang ditawarkan oleh banyak bus ini juga oke karena ber AC dan cukup lega. Untuk biaya sendiri bervariasi, berkisar antara Rp 190.000,00 hingga Rp 260.000,00 atau RM 55 hingga RM 75. Kamu dapat memilih bis dengan jenis executive (36 seat) atau superexecutive (19 seat). Perjalanan ini akan memakan waktu selama 10 jam, dan akan lebih menyenangkan jika kamu mengambil perjalanan malam sehingga kamu bisa beristirahat. Sesampainya di Kuching, kamu akan tiba di Kuching Sentral. Kuching Sentral adalah salah satu terminal besar dan menakjubkan yang terdapat di Kuching. Memilih Penginapan di Kota Kuching Ketika sudah selesai mengurus masalah transportasi, kini waktunya kamu untuk mulai memikirkan akomodasi selama berada di Kuching. Selama berada di Kuching, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, guest house atau hotel. Jenis penginapan ini dapat kamu sesuaikan dengan budget, jadwal serta partner traveling-mu. Untuk perjalanan yang lebih menyenangkan, jangan lupa untuk selalu mencatat detail mengenai penginapanmu selama berada di Kota Kuching. Nah, jika kamu ingin menginap di berjenis hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan tipe mixed dormitory room with shared bathroom dengan harga RM 27 untuk satu malam. Fasilitas yang tersedia di kamar ini adalah fan, shared bedroom dan shared toilet. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis small double room dengan harga sekitar RM 50. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, kamar mandi, free wifi serta private flat. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis executive twin room dengan harga RM 164 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, telefon, TV, shower, toilet, hairdryer, free wifi, serta city view. Hari Pertama Awali Kegiatan Liburanmu di Kuching dengan City Tour dan Sightseeing Menikmati Pemandangan Kota Kuching Mengunjungi Kuching City Mosque via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/01/60/d8/55/kuching-mosque.jpg Mengawali perjalanan wisatamu di Kota Kuching, kamu dapat memulainya dari mengunjungi salah satu masjid terkenal di kota ini. Masjid itu adalah Kuching City Mosque. Kuching City Mosque terletak tidak jauh dari India Street dan di dekat situ terdapat pasar yang dapat kamu kunjungi untuk pengalaman merasa dekat dengan warga lokal Kota Kuching. Masjid ini terkenal dengan sebutan Old Mosque dan dibangun sejak tahun 1968. Masjid ini terletak di pusat kota sehingga tidak begitu sulit untuk mencapainya. Masjid ini didominasi oleh warna pink dan emas sehingga keberadaannya mampu menjadi focal point bagi Kota Kuching. Estimasi durasimu berada di masjid ini adalah sekitar 1 jam. Selanjutnya, kamu dapat berjalan kaki karena tidak jauh dari situ terdapat India Street yang terkenal dengan harga yang terjangkau. Kamu dapat berbelanja atau sekedar window shopping di sana. Mengunjungi Main Bazaar di Kuching via http://ruby.my/wp-content/uploads/2013/04/Main-Bazaar-Kuching-2.jpg Setelah puas mengunjungi masjid dan berbelanja di India Street, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Main Bazaar. Tempat ini merupakan salah satu tempat yang wajib untuk kamu datangi karena kamu dapat melihat berbagai souvenir, kerajinan tangan serta oleh-oleh di Main Bazaar ini. Untuk mencapai Main Bazaar ini dari Kuching City Mosque, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 10 menit. Sesampainya di Main Bazaar, jangan lupa untuk mencicipi Kek Lapis yang merupakan kuliner asli dari Kota Kuching. Di tempat ini, kamu dapat menemukan banyak toko yang menjual berbagai kerajinan dari kayu khas Kuching. Tempat ini juga merupakan tempat terbaik untuk mencari oleh-oleh karena kamu dapat menemukan oleh-oleh dengan harga yang cukup terjangkau. Selain mencari oleh-oleh, kamu dapat pula berwisata kuliner di sini. Karena tempat ini juga merupakan tempat yang tepat jika kamu ingin mencicipi makan siang yang lezat. Estimasi durasi kunjunganmu di Main Bazaar adalah sekitar 3 hingga 4 jam. Mengunjungi Fort Margherita Setelah puas mengelilingi Main Bazaar, kamu dapat memasukkan Fort Margherita ke dalam daftar destinasi kunjunganmu berikutnya. Main Bazaar dan Fort Margherita dipisahkan oleh Sungai Sarawak, namun jangan khawatir karena justru itulah keunikan yang ada di Kota Kuching. Peta Mencapai Fort Margherita dari Main Bazaar via Google Maps Untuk perjalanan berbeda, kamu dapat menaiki perahu yang tersedia di Sungai Sarawak. Perahu ini akan mengantarkanmu melintasi Sungai Sarawak selama sekitar 10 menit dengan tariff beberapa ringgit saja. Sebelum pergi, perahu ini akan menunggu hingga penuh atau sekitar 10-12 orang masuk ke dalam perahu. Setelah itu, barulah perahu ini menyeberang. Namun, jika kamu tidak berminat menaiki perahu, kamu dapat menaiki taksi dengan lama waktu tempuh sekitar 23 menit. Fort Margherita adalah sebuah benteng yang dibangun oleh Charles Brooke pada tahun 1879. Benteng ini merupakan salah satu landmark yang penting di Kota Kuching. Benteng ini diberi nama Margherita, yang berasal dari nama istri Charles Brooke yaitu Margaret Alice Lili de Windt. Mengunjungi Astana via http://d1vmp8zzttzftq.cloudfront.net/wp-content/uploads/2012/06/astana-is-a-palace-in-kuching-and-official-residence-of-the-governor-of-sarawak-malaysia-1600x1062.jpg Tidak jauh dari Fort Margheritta, kamu dapat melihat ada Astana. Astana merupakan salah satu objek wisata lain yang dapat kamu nikmati pada perjalananmu ke Kuching kali ini. Astana merupakan sebuah istana di Kuching yang merupakan tempat resmi bagi Gubernur Kuching. Meskipun demikian, tidak banyak kegiatan yang dapat kamu lakukan di sini karena seringkali Astana tidak dibuka untuk umum. Tetapi tenang saja karena kamu masih tetap dapat berfoto dan melihat lebih dekat salah satu tempat wisata yang menarik di Kota Kuching. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu dalam Mengeksplor Kuching Mengunjungi Cat Museum Mengawali kegiatan liburan di hari keduamu, selanjutnya kamu dapat mengunjungi Cat Museum. Cat Museum merupakan salah satu tempat wajib bagi kamu yang datang berwisata di Kota Kuching karena konon nama “Kuching†sendiri berasal dari kata “kucingâ€. Cat Museum berlokasi di Jalan Semariang, Petra Jaya, Kuching. Museum ini dibangun pada tahun 1993. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin mengunjungi museum unik ini, namun jika kamu ingin berfoto dengan kamera atau ponsel, kamu harus membayar sekitar RM 3 hingga RM 5. Di museum unik ini, terdapat koleksi artifak kucing sebanyak setidaknya 4.000 artefak termasuk lukisan serta benda-benda yang berhubungan dengan kucing. Di sini juga terdapat toko souvenir yang menjual berbagai macam pernak-pernik bergambar kucing yang dapat kamu jadikan sebagai oleh-oleh. Nah, untuk estimasi durasi kunjunganmu di Cat Museum yang unik ini, kamu dapat menghabiskan waktu sekitar 2 hingga 3 jam di sini. Mengunjungi Kuching Waterfront Setelah puas mengunjungi Cat Museum, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Kuching Waterfront. Di tempat yang merupakan pusat kota Kuching ini, kamu dapat berjalan santai sambil menikmati pemandangan. Di Waterfront ini, kamu dapat merasakan serunya menjadi warga lokal Kota Kuching. Selain itu, suasana yang nyaman dan menyenangkan mampu membuatmu senang untuk berjalan-jalan dan menikmati pemandangan di Waterfront ini. Peta Mencapai Kuching Waterfront Dari Cat Museum via Google Maps Untuk mencapai Kuching Waterfront dari Cat Museum, kamu dapat menaiki taksi dengan lama perjalanan sekitar 12 menit. Kamu dapat menggunakan taksi berargo yang akan membuat perjalananmu menjadi lebih nyaman. Mencicipi Seafood dan Makanan Khas Kuching di Top Spot Food Court via http://farm8.staticflickr.com/7320/10759461094_1bbedacdc1_o.jpg Setelah puas berkeliling di Kuching Waterfront, sekarang kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Top Spot Food Court. Top Spot adalah sebuah food court yang berisi makanan baik seafood maupun kuliner lain khas Kuching. Top Spot merupakan salah satu tempat yang dapat kamu kunjungi karena tempat ini masuk dalam daftar tempat wisata yang sebaiknya kamu kunjungi selama berada di Kuching. Waktu terbaik untuk mengunjungi Top Spot adalah di malam hari, sebagai pilihanmu untuk mencicipi hidangan makan malammu. Peta Mencapai Top Spot Food Court dari Kuching Waterfront via Google Maps Untuk mencapai Top Spot dari Kuching Waterfront, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 11 menit. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalananmu di Kuching dengan Mempelajari Kebudayaan yang Ada di Kota Ini Mengunjungi Tua Pek Kong Temple via http://malaysia.panduanwisata.id/files/2013/04/kuil-tua-pek-kong4.jpg Kuching merupakan sebuah kota yang multicultural, dimana banyak penduduk dengan berbagai suku dan latar belakang yang datang dan tinggal di kota ini. Luangkanlah hari ketiga ini untuk mempelajari kebudayaan dan seluk beluk Kota Kuching ini. Kamu dapat mengawali perjalanan hari ketigamu di Kota Kuching dengan mengunjungi Tua Pek Kong Temple di Jalan Tuanku Abdul Razak. Tua Pek Kong Temple merupakan salah satu tempat yang baik untuk sightseeing, karena kamu dapat menemukan berbagai kesempatan untuk memotret di sini. Tua Pek Kong Temple merupakan sebuah kuil tertua yang terdapat di Kota Kuching. Yang menakjubkannya adalah kuil ini masih sangat terawat hingga sekarang. Banyak wisatawan yang datang untuk mengagumi dan berfoto-foto sejenak di tempat ini. Mengunjungi Sarawak Old Museum via http://assets.atlasobscura.com/media Destinasi selanjutnya yang dapat kamu masukkan ke dalam daftar liburanmu adalah Sarawak Old Museum. Museum ini dibangun pada tahun 1891 dan dikembangkan pada tahun 1911. Museum ini masih terus bertahan hingga saat ini. Terdapat banyak artefak yang dipamerkan di dalam museum ini. Selain itu, museum ini juga mengoleksi banyak kerajinan tangan lokal dari Kota Kuching. Pada bagian lantai dasar, terdapat pameran dari replika banyak fauna Sarawak seperti reptile, mamalia, burung dan lain-lain. Pada lantai satu terdapat banyak etnografik Sarawak seperti model Rumah Panjang Sarawak, alat music tradisional serta kerajinan tangan dan bentuk model perahu yang sering digunakan di Kuching. Mengunjungi Chinese History Museum via http://farm5.static.flickr.com/4134/4794930603_ee47b1da5b.jpg Setelah puas mengunjungi Sarawak Old Museum, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Chinese History Museum. Museum ini beralamat di Jalan Tuanku Abdul Razak. Chinese History Museum pertama kali dibuka oleh Asisten Menteri di Bidang Kebudayaan, Olahraga dan Pemuda, Alfred Yap Chin Loi pada 23 Oktober 1993. Meskipun demikian keberadaan gedung ini sendiri telah ada sejak tahun 1912. Museum ini didedikasikan untuk para etnis China yang berada di Sarawak. Di museum ini terdapat banyak catatan perkembangan dari etnis tersebut. Museum ini dibuka setiap hari pada pukul 10.00 hingga 16.00 namun tutup pada hari-hari libur nasional. Museum ini didedikasikan untuk para pemuda agar mampu memahami sejarah penting dari para pendahulu mereka. Nah, itu dia itinerary perjalanan wisata di Kuching, Negara Bagian Sarawak, Malaysia selama 3 hari 2 malam. Ternyata Kuching memiliki banyak pesona wisata yang dapat kamu jadikan dalam daftar liburanmu selanjutnya ya. Semoga itinerary ini dapat membantumu dalam menyusun kegiatan liburanmu selama berada di Kuching. Happy traveling!
  11. Jika kamu memiliki kesempatan untuk mengeksplor Filipina dan menginginkan untuk datang ke sebuah kota di Filipina yang tergolong menawan dan memiliki banyak pesona wisata yang dapat kamu sambangi, kamu dapat mencoba untuk mengunjungi kota Davao yang satu ini. Kota Davao adalah sebuah kota yang terletak di Mindanao, Filipina. Kota ini merupakan kota terpadat keempat di Filipina dan merupakan kota terpadat di kawasan Mindanao. Kota Davao tercatat memiliki populasi sebanyak lebih dari 1.400.000 jiwa pada tahun 2010. Kota Davao merupakan pusat bisnis, serta komersial di Mindanao. Nah, ada sebuah fakta menarik dari kota ini. Kota Davao rupanya sangat menerapkan prinsip dilarang merokok, dan siapa pun yang merokok akan mendapatkan sanksi. Kota Davao merupakan tempat terletaknya sebuah gunung tertinggi di Filipina, yaitu Gunung Apo. Selain itu, kota ini juga terkenal dengan manggis, durian dan marang. Kamu penasaran dan ingin segera menjelajahi Kota Davao? Nah, pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam itinerary menjelajahi kota Davao di Filipina selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Kota Davao Memasuki Kota Davao Melalui Davao Francisco Bangoy International Airport via http://dabawpinoy.com/wp-content/uploads/2012/04/story01-01.jpg Rute terbaik yang dapat kamu tempuh dari Jakarta menuju Davao adalah dengan menaiki pesawat langsung menuju Davao Francisco Bangoy International Airport. Saat ini, terdapat beberapa maskapai penerbangan yang melayani penerbangan dengan rute Jakarta menuju Davao. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 1.800.000,00 hingga Rp 3.200.000,00 per sekali jalan. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan adalah sekitar 6 jam 10 menit hingga 11 jam 15 menit. Selama perjalanan tersebut kamu mungkin akan mengalami transit di satu atau dua kota. Kota-kota yang mungkin menjadi tempat transitmu adalah Singapura, Manila dan Cebu. Setibanya di Davao, kamu dapat langsung menaiki taksi menuju ke pusat kota Davao. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama sekitar 15 menit. Namun, jika kamu ingin berjalan dengan menggunakan harga yang lebih terjangkau, kamu dapat menggunakan taksi normal daripada menggunakan taksi bandara. Memilih Penginapan Selama Berada di Kota Davao Selama berada di Kota Davao, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis budget hotel, guest house atau hotel. Jenis penginapan ini tentunya dapat kamu sesuaikan dengan jadwal, budget serta partner traveling-mu. Jika kamu memilih untuk menginap di budget hotel, kamu dapat menginap di kamar dengan jenis single budget room with shared bathroom. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di sini adalah sekitar Rp 103.000,00 per malam. Jika dikonversikan, biaya tersebut sama dengan 352 PHP. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar ini adalah AC, kamar mandi bersama, toilet bersama serta handuk dan seprai. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat menginap di kamar dengan jenis single room. Biaya yang kamu butuhkan untuk menginap di kamar ini adalah sekitar Rp 391.000,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar ini adalah AC, meja kerja, sofa, lemari, shower, peralatan mandi, toilet, kamar mandi pribadi, TV, dan free wifi. Jika dikonversikan ke peso Filipina, biaya yang kamu butuhkan adalah sekitar 1.334 PHP per malam. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat menginap di kamar dengan jenis single deluxe room. Biaya yang kamu butuhkan untuk menginap di kamar ini adalah sekitar Rp 361.000,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar ini adalah AC, meja kerja, shower, peralatan mandi, toilet, kamar mandi pribadi, TV, telepon serta wake up call. Jika dikonversikan ke dalam peso Filipina, biaya yang kamu butuhkan untuk menginap di sini adalah sekitar 1.231 PHP per malam. Hari Pertama Awali Perjalananmu di Kota Davao dengan City Tour dan Mengunjungi Pulau Samal Mengunjungi People’s Park via http://davao-malls.com/wp-content/uploads/2013/04/peoples-park.jpg Untuk mengawali perjalananmu di Kota Davao, kamu dapat mengunjungi People’s Park. People’s Park merupakan sebuah taman public yang terletak di pusat Kota Davao. Taman ini diisi oleh lebih dari 1.000 spesies tanaman yang berasal dari berbagai belahan dunia. Tanaman yang terdapat di taman ini berasal dari Asia Tenggara, Afrika, Australia dan Amerika Selatan. Fasilitas yang penting untuk kamu kunjungi ketika kamu datang ke People’s Park adalah dancing fountain. Dancing fountain ini seringkali beroperasi pada malam hari. Sehingga, kamu dapat menyaksikan atraksi dari dancing fountain ini yang tergolong cantik dan menarik. Selain itu, taman ini diberi nama demikian karena di dalamnya terdapat sculpture yang menggambarkan warga lokal di Kota Davao. Karena sculpture itulah, taman ini kemudian diberi nama People’s Park. Yang menarik dari tempat ini adalah bentuk visitor center-nya yang menyerupai bentuk buah durian. Buah durian memang merupakan buah lokal yang menjadi icon dari Kota Davao. Di sekitar visitor center itu juga terdapat banyak spesies bamboo. People’s Park biasanya digunakan oleh para penduduk lokal dan wisatawan untuk melakukan aktivitas ringan olahraga pagi, seperti jogging dan bermain badminton. Jika kamu ingin merasa lebih dekat dengan penduduk lokal, tentunya mengunjungi People’s Park dapat kamu jadikan sebagai awal kunjungan wisata di Davao yang tepat. Mengunjungi Jack’s Ridge di Davao City via http://www.wonderingwanderer.com/wp-content/uploads/2013/12/Jacks-Ridge-Davao-City.jpg Setelah puas mengunjungi People’s Park, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Jack’s Ridge untuk mencari sarapan. Untuk mencapai Jack’s Ridge dari People’s Park, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 15 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk taksi adalah 100 PHP. Salah satu rekomendasi restoran yang dapat kamu kunjungi setibanya di Jack’s Ridge adalah Karlo’s Coffee Shop. Oh iya, sebelumnya kamu diharuskan untuk membayar biaya masuk sebesar 20 PHP terlebih dahulu sebelum memasuki Jack’s Ridge. Karlo’s Coffee Shop menawarkan banyak menu kopi eksotis yang dapat kamu coba. Misalnya, kamu dapat mencoba menikmati durian coffee, mangosteen coffee atau marang coffee. Kopi ini dapat kamu coba untuk merasakan sensasi kopi yang baru di Kota Davao. Mengunjungi Samal Island via http://www.samal-island.com/wp-content/uploads/2013/09/slide-2.jpg Jika kamu merasa jenuh dengan kepenatan dan keriuhan yang terjadi di pusat kota, maka saatnya kamu untuk mengunjungi Samal Island. Samal Island merupakan sebuah pantai yang terletak di Davao. Pantai cantik ini merupakan salah satu pantai yang cukup populer juga di Davao. Untuk mencapai Samal Island dari Jack’s Ridge, kamu dapat menaiki bus dari Sasa Warf. Bus ini akan menempuh perjalanan selama sekitar 15 menit dengan biaya 30 PHP. Selanjutnya, kamu bisa juga menaiki feri untuk menyeberang menuju ke Samal Island. Lama waktu perjalanan yang kamu tempuh untuk menyambangi Samal Island ini adalah sekitar 10 hingga 15 menit. Terdapat berbagai aktivitas wisata yang dapat kamu lakukan di tempat ini. Kamu dapat melakukan kegiatan diving sambil menyaksikan keindahan bawah laut Samal Island. Kamu juga bisa melakukan kegiatan kayaking jika kamu berminat. Selama berada di Samal Island, kamu bisa menggunakan transportasi berupa habal-habal. Penduduk di Samal Island pun tergolong sangat baik dan ramah sehingga kamu akan merasa nyaman berada di pulau ini. Hari Kedua Melanjutkan Perjalanan Mengelilingi Samal Island dan Kembali ke Pusat Kota Davao Mengunjungi Hagimit Falls di Samal Island via http://harrybalais.com/wp-content/uploads/2013/02/Hagimit-Falls-01.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Samal Island, Davao, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Hagimit Falls. Hagimit Falls merupakan sebuah air terjun yang kecil namun sangat alami. Biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki Hagimit Falls adalah sekitar 45 PHP. Nah, kamu harus memastikan diri agar tidak lupa membawa baju renang ketika kamu mengunjungi Hagimit Falls ini. Banyak penduduk lokal membangun cottages di sekitar Hagimit Falls untuk menambah kenyamanan wisatawan yang datang berkunjung ke tempat ini. Tempat ini tergolong indah dan masih cukup sepi sehingga kamu dapat menemukan ketenangan ketika kamu berkunjung ke tempat ini. Selain itu, di Hagimit Falls kamu juga dapat menemukan banyak vegetasi dan juga pemandangan alam yang hijau dan menenangkan. Untuk melengkapi perjalananmu mengunjungi Samal Island, jangan lupa untuk berkunjung ke Hagimit Falls ini. Mengunjungi SM Lanang di Davao City via http://philippinesedirectory.com/wp-content/uploads/2014/04/SM-Lanang-Dancing-Fountain-J.P.-Laurel-Avenue-Lanang-Davao-City7.jpg Setelah puas mengelilingi Samal Island, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk kembali ke Davao City. Destinasi selanjutnya yang dapat kamu sambangi untuk mencicipi makan siang adalah di SM Lanang. Untuk mencapai SM Lanang dari Samal Island, kamu dapat menyeberang kembali dengan menaiki feri. Lama waktu tempuh perjalanan yang kamu butuhkan untuk menyeberang kembali adalah sekitar 10 hingga 15 menit. Selanjutnya, kamu dapat menaiki bus dari Penaplata Station menuju ke Davao City. Setelah itu, kamu akan tiba di SM Lanang. SM Lanang merupakan salah satu pusat perbelanjaan terpopuler yang terdapat di Davao City. Nah, ada sedikit tips bagi kamu yang ingin mencoba mencicipi makan siang di SM Lanang ini. Kamu dapat menggunakan paspormu sebagai kartu identitas bahwa kamu bukan penduduk asli Davao City. Selanjutnya, kamu akan mendapatkan tourist discount karena paspormu tersebut. Menyenangkan, bukan? Mengunjungi Bankerohan Public Market via http://hellofromdavao.com/?p=29 Nah, setelah puas menjelajahi SM Lanang, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Bankerohan Public Market. Bankerohan Public Market adalah sebuah pasar tradisional yang terletak di pusat kota Davao. Di tempat ini, kamu dapat berinteraksi dan mengenal lebih dekat para penduduk lokal Davao. Seperti halnya banyak pasar tradisional, di tempat ini kamu dapat menemukan berbagai bahan pangan sehari-hari seperti sayur mayur, ikan, dan lain-lain. Beberapa rekomendasi panganan yang dapat kamu beli di Bankerohan Public Market adalah permen, manggis, durian serta marang. Semua panganan tersebut merupakan asli Davao sehingga kamu dapat merasakan buah-buahan asli Davao yang dibeli langsung di pasar tradisionalnya. Harga yang ditawarkan di pasar ini juga tergolong terjangkau. Selain itu, kamu juga dapat menawar jika ingin membeli barang di tempat ini. Letaknya yang terletak di pusat Kota Davao juga membuatmu dapat merasa lebih mudah jika ingin mengakses pasar yang satu ini. Hari Ketiga Ayo Lanjutkan Perjalananmu Mengelilingi Kota Davao yang Satu Ini Mengunjungi Philippine Eagle Center via https://theadwanders.files.wordpress.com/2013/04/e-eagles.jpg Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu di Kota Davao, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Philippine Eagle Center. Philippine Eagle Center adalah rumah bagi lebih dari 36 gagak Filipina. Selain itu, tempat ini juga merupakan rumah bagi lebih dari 10 spesies burung lainnya. Tempat ini juga memiliki koleksi berupa 4 spesies mamalia dan 2 spesies reptile. Biaya masuk yang kamu harus keluarkan jika kamu ingin memasuki tempat ini adalah sekitar 100 PHP. Tempat ini juga menyesuaikan kondisi dengan habitat asli gagak Filipina sehingga mereka dapat merasa nyaman untuk tinggal di tempat ini. Ketika mengunjungi Philippine Eagle Center, pastikan kamu mengunjungi Pag-Asa yang merupakan gagak Filipina tertua yang terdapat di Philippine Eagle Center. Untuk mencapai Philippine Eagle Center, kamu dapat menaiki bus dari Annil Terminal menuju Calinan. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama sekitar 20 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 30 PHP. Selanjutnya, dari Calinan kamu dapat menaiki taksi. Lama waktu tempuh perjalanan yang kamu butuhkan adalah sekitar 10 menit. Biaya yang harus kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 6 PHP. Harga tiket masuk untuk memasuki Philippine Eagle Center adalah sekitar 100 PHP. Di sini juga terdapat toko souvenir dimana kamu dapat membeli souvenir khas Davao City yang harganya cukup terjangkau jika dibandingkan tempat-tempat wisata lainnya. Mengunjungi Eden Nature Park via https://anakbackpacker.files.wordpress.com/2013/08/1040805_orig.jpg Bagi kamu yang ingin merasakan petualangan alami selama berada di Davao, kamu dapat mengunjungi Eden Nature Park. Eden Nature Park juga merupakan tempat yang tepat untuk kamu sambangi setelah kamu mengunjungi Philippine Eagle Center. Untuk mencapai Eden Nature Park dari Philippine Eagle Center, kamu dapat menaiki kendaraan umum L300 menuju Toril. Biaya yang kamu keluarkan untuk menaiki kendaraan ini adalah sekitar 30 PHP. Selanjutnya, kamu dapat menaiki jeepney menuju Mercury. Baru setelah itu, kamu dapat menaiki habal-habal yang akan membawamu persis berada di depan Eden Nature Park. Biaya yang kamu keluarkan untuk menaiki habal-habal ini adalah sekitar 200 PHP. Biaya masuk yang kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki Eden Nature Park adalah sekitar 200 PHP. Kamu akan mendapatkan snack gratis sebagai complimentary untuk menambah kenyamananmu selama berada di Eden Nature Park ini. Eden Nature Park adalah sebuah taman yang didesain jika kamu ingin merasa lebih dekat dengan alam. Selama berada di Eden Nature Park, terdapat berbagai aktivitas wisata yang dapat kamu lakukan. Aktivitas tersebut adalah memancing, mengambil foto serta melakukan tur mengelilingi Eden Nature Park yang cantik ini. Mengunjungi Abreeza Mall via www.tripadvisor.com Untuk melengkapi perjalanan hari ketigamu di Davao, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Abreeza Mall. Abreeza Mall adalah sebuah pusat perbelanjaan yang terletak di pusat kota Davao. Abreeza Mall adalah sebuah mall pertama yang dibangun oleh developer Ayala (salah satu developer terkenal di Filipina) yang terletak di Mindanao. Mall ini memiliki tiga lantai dan berdiri di atas lahan dengan luas sekitar 10 hektar. Nah, selain memiliki mall, kompleks Abreeza ini juga ditunjang oleh beberapa fasilitas wisata lainnya guna menambah kenyamanan pengunjung. Fasilitas tersebut adalah hotel dan condominium. Itulah dia rahasia mengeksplor kecantikan Davao yang antimainstream di Filipina selama 3 hari 2 malam. Ternyata, masih ada kota-kota lain di Filipina yang sebaiknya masuk dalam daftar perjalanan wisatamu selanjutnya. Semoga itinerary ini mampu membantumu dalam mempersiapkan perjalanan terbaik menuju ke kota Davao. Happy traveling!
  12. Perjalanan kita kali ini akan membawa kita ke sebuah kota yang terletak di salah satu negara kepulauan yang ada di Indonesia, yaitu Filipina. Kota tersebut adalah Kota Manila, yang merupakan ibukota negara Filipina. Kota Manila terletak di bagian timur Teluk Manila dan berbatasan langsung dengan Kota Navotas dan Caloocan di bagian Utara; Kota Cuezon dan San Juan di bagian Timur Laut; Mandaluyong di bagian Timur; serta Makati di bagian Tenggara. Populasi total penduduk kota Manila mencapai lebih dari 1,6 juta jiwa dan menjadikannya sebagai kota terpadat kedua di Filipina setelah Kota Cuezon. Manila juga berbatasan dengan Laut Cina Selatan. Penasaran ingin menjelajahi pesona wisata yang terdapat di Kota Manila? Kali ini kita akan membahasnya dalam itinerary perjalalanan wisata di Kota Manila, Filipina, selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Manila Mencapai Manila Melalui Ninoy Aquino International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/5/59/NAIA_Terminal_3_2009_MC.jpg Cara terbaik untuk mencapai Manila adalah dengan menggunakan pesawat Jakarta menuju Manila. Saat ini, terdapat beberapa maskapai penerbangan yang melayani penerbangan rute Jakarta-Manila. Penerbangan ini akan kamu tempuh selama sekitar 4 jam non stop. Biaya yang kamu keluarkan untuk tiket ini adalah sekitar Rp 1.500.000,00 hingga Rp 2.000.000,00 per sekali jalan. Sesampainya di bandara, kamu akan tiba di Ninoy Aquino International Airport. Bandara ini merupakan pintu masuk utama bagi para wisatawan yang hendak berkunjung ke Manila. Beberapa maskapai penerbangan yang singgah di bandara ini adalah AirAsia Zest, Cebu Pacific, PAL Express, Philippine Airlines, Tigerair Philippines, and Philippines AirAsia. Bandara ini mendapatkan namanya dari seorang Senator Filipina yang bernama Benigno “Ninoy†Aquino Junior pada tahun 1983. Memilih Penginapan di Manila Memilih Penginapan di Daerah Ermita via https://musingsofasleepyhead.files.wordpress.com/2013/03/20130316-100108.jpg Berdasarkan rekomendasi dari beberapa wisatawan yang pernah berkunjung ke Manila, salah satu rekomendasi tempat terbaik untuk menginap selama berada di Manila adalah di Ermita. Daerah ini tergolong strategis, sehingga kamu dapat mencapai banyak tempat wisata secara lebih mudah. Selain itu, biaya untuk makan juga tergolong lebih terjangkau dan kamu juga dapat mencari penginapan dengan harga yang lebih terjangkau. Kamu dapat merasakan untuk berbaur dengan warga lokal dan melihat lebih dekat Manila secara nyata. Kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, guest house atau hotel. Pemilihan jenis penginapan ini tentunya dapat kamu sesuaikan dengan kenyamananmu, jadwal, budget serta partner traveling-mu. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, kamu akan mendapatkan kamar dengan jenis bed in 8 bed dormitory room dengan harga sekitar 655 PHP (Peso Filipina) atau Rp 191.000,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar ini adalah AC, free wifi, shared toilet dan shared bathroom. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis double room dengan harga sekitar 802.39 PHP atau Rp 244.000,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, shared bathroom, shared toilet dan free toiletteries. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis twin room dengan harga sekitar 1388.76 PHP atau Rp 405.000,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, TV, free wifi, toilet, bathroom, dan lain-lain. Hari Pertama Awali Perjalananmu di Kota Manila dengan City Tour dan Wisata Sejarah di Kota Manila Mengunjungi Intramuros via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/1/13/Intramuros_Within_the_Walls.JPG Untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Manila, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Intramuros. Intramuros adalah daerah tertua dan penuh sejarah yang terdapat di Kota Manila. Pada zaman kolonial Spanyol, Intramuros dijadikan sebagai cikal bakal kota resmi Manila. Seluruh kegiatan pemerintahan kolonial Spanyol berpusat di tempat ini, dan Manila pun dibagi menjadi inside the wall and outside the wall. Dinding Intramuros dibangun oleh pemerintah kolonial Spanyol untuk menghindari serangan musuh. Pada zaman perang dunia II, kerusakan hebat terjadi di Intramuros. Hal ini disebabkan oleh pasukan Jepang yang saat itu tengah berkuasa di Filipina. Pada tahun 1951, kegiatan renovasi untuk memperbaiki Intramuros mulai dilakukan. Hal ini bertujuan untuk melindungi Intramuros dan merekonstruksinya, terutama setelah Intramuros dijadikan sebagai salah satu National Historic Monument di Manila. Waktu terbaik mengeksplor Intramuros adalah pada pagi hari sebelum pukul 10 am. Kemudian, kamu dapat menghentikan perjalananmu mengeksplor Intramuros tepat di depan Ilustrado. Kamu dapat mencicipi sarapan, ensamayda atau Spanish hot chocolate yang nikmat di sini. Melihat Lebih Dekat Arsitektur Manila Melalui San Agustin Church via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/c/cd/Paoay_(San_Agustin)_Church.JPG Untuk perjalanan menuju destinasi selanjutnya, kamu dapat memasukan San Agustin Church ke dalam daftar kunjunganmu. Masih di sekitar Intramuros, San Agustin Church adalah sebuah gereja katolik Roma yang sudah berdiri sejak dulu. Pada tahun 1976, gereja ini masuk ke dalam daftar National Historical Landmark. Untuk mencapai gereja ini dari pusat Intramuros kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 3 menit. Pada tahun 1993, San Agustin Church masuk ke dalam daftar UNESCO World Heritage. San Agustin Church merupakan satu dari empat gereja Filipina yang masuk dalam daftar tersebut. Gereja ini telah dibangun sejak zaman kolonial Spanyol. Mengunjungi Interdencia via http://static.panoramio.com/photos/original/34339968.jpg Melanjutkan perjalananmu di Manila, kali ini kamu dapat mengunjungi Interdencia. Interdencia terkenal pula dengan sebutan gedung Aduana. Gedung ini merupakan gedung dengan arsitektural Spanyol yang menjadi tempat tinggal bagi beberapa pemerintah kolonial Spanyol. Gedung dua lantai ini memiliki arsitektur yang mengikuti arsitektur bergaya Neo-Klasik. Desain fasad bangunan ini menitikberatkan pada bentuk horizontal dan simetris. Pada bagian tengahnya terdapat tiga pintu masuk dan tangga. Pada tahun 1863, Interdencia pernah hancur karena gempa bumi namun diperbaiki kembali pada tahun 1872. Tempat ini juga pernah menjadi pusat bank sentral pada masa kolonial Spanyol. Untuk mencapai Interdencia dari San Agustin Church, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 10 menit. Mengunjungi Fort Santiago via http://pinoyplaces.com/wp-content/uploads/2014/11/fort1.jpg Setelah puas mengelilingi Interdencia, sekarang waktunya kamu untuk melanjutkan perjalananmu. Destinasi selanjutnya yang dapat kamu kunjungi adalah Fort Santiago. Untuk mencapai Fort Santiago dari Interdencia, kamu tinggal berjalan kaki selama sekitar 8 menit. Fort Santiago adalah sebuah benteng yang dibangun oleh seseorang berkebangsaan Spanyol, yaitu Miguel Lopez de Legazpi. Benteng ini dibangun sebagai tanda awal pembangunan Kota Manila. Bangunan ini merupakan salah satu bangunan penting dalam sejarah Filipina. Jose Rizal, seorang pahlawan Filipina, pernah dipenjara di benteng ini sebelum dilakukan eksekusi padanya pada tahun 1896. Selain itu di sini juga terdapat The Rizal Shrine Museum untuk mengenang jasa para pahlawan Filipina. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu di Kota Manila dengan Melakukan Sightseeing di Sini Mengunjungi Manila Ocean Park via http://pinoyplaces.com/wp-content/uploads/2014/11/oc9.jpg Mengawali kegiatan wisatamu di Manila pada hari kedua, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Manila Ocean Park. Manila Ocean Park adalah sebuah oceanarium yang terdapat di Manila. Tempat ini berlokasi di Quirino Grandstand di Rizal Park. Untuk mencapai Manila Ocean Park dari Ermita, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 18 menit. Manila Ocean Park memiliki luas sekitar 8000 meter persegi dan oceanarium ini lebih besar daripada Sentosa Underwater World di Singapura. Beberapa bagian yang terdapat di Manila Ocean Park adalah Agos (Flow) yang berisi ikan-ikan; Bahura (The Reef) yang berisi coral; Laot (Fishing Ground) yang berisi ikan-ikan besar; Buhay na Karagatan (Living Ocean) dimana kamu dapat berjalan di bawah aquarium; Kalaliman (The Deep); Pagi (Sting Ray) dan Pating (Shark). Biaya yang kamu keluarkan jika ingin memasuki Manila Ocean Park adalah sekitar 400 PHP. Oceanarium ini dibuka setiap hari. Mengunjungi Rizal Park via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/7/75/Rizal_Monument_at_Rizal_Park.jpg Setelah puas mengelilingi Manila Ocean Park, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Rizal Park. Rizal Park juga terkenal dengan sebutan Luneta Park. Rizal Park adalah sebuah taman urban yang terletak di tengah kota Manila. Untuk mencapai Rizal Park dari Manila Ocean Park, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 9 menit. Rizal Park telah menjadi salah satu taman urban yang bertahan sejak zaman kolonial Spanyol. Saat ini, Rizal Park menjadi salah satu taman urban terbesar yang terdapat di Asia. Rizal Park menjadi salah satu spot favorit untuk bersantai terutama pada akhir pekan dan hari libur nasional. Di tempat ini, kamu dapat merasakan berbaur dengan para warga lokal Manila. Rizal Park yang terletak di dekat Teluk Manila ini memiliki peranan penting dalam sejarah Filipina. Di tempat ini, pada tanggal 30 Desember 1896, Jose Rizal yang merupakan pahlawan Filipina mendeklarasikan untuk berjuang melawan Kerajaan Spanyol. Pada bagian sentral dari taman ini, terdapat Rizal Monument yang dibangun khusus untuk menghormati jasa pahlawan Jose Rizal. Taman ini juga bersih dan nyaman sehingga layak kamu masukkan dalam daftar tempat wisata yang ingin kamu kunjungi selama berada di Manila. Salah satu spot terbaik untuk melihat sunset di Manila adalah di Baywalk. Sehingga kamu wajib memasukkan Baywalk dalam daftar tempat wisata kunjunganmu di Manila. Untuk mencapai Baywalk dari Rizal Park, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 15 menit. Baywalk adalah sebuah jalan yang diperuntukkan untuk kamu yang ingin menikmati keindahan Teluk Manila secara lebih dekat. Baywalk berlokasi di Roxas Boulevard, tepat di tengah kota Manila. Waktu terbaik mengunjungi Baywalk adalah ketika hari sudah menjelang malam karena Baywalk menyajikan pemandangan sunset yang begitu indah yang sayang jika kamu lewatkan. Ketika malam hari, tempat ini ramai oleh para pedagang yang membuka kafe outdoor. Tempat ini juga merupakan salah satu tempat yang tepat jika kamu ingin mencicipi kuliner lokal Filipina. Sambil menikmati sunset dan mencicipi makanan, kamu akan dihibur oleh pertunjukkan live music di sini. Bukan hanya live music, jika beruntung kamu juga dapat menikmati pertunjukan pantomim dan akrobat di sini. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalananmu Mengeksplor Kota Manila Mengawali kegiatan liburan hari ketigamu di Manila, kamu dapat memilih untuk bersantai sejenak dan mengunjungi mall. Kali ini, kamu dapat memasukkan Mall of Asia dalam destinasi wisatamu selanjutnya. Mall of Asia pernah menjadi mall terbesar di Filipina pada pembangunannya di tahun 2006. Mall ini juga masuk dalam daftar mall terbesar di dunia. Mall of Asia dibangun di tanah dengan luas mencapai 42 hektar dengan luas total lantai bangunannya adalah lebih dari 406.000 meter persegi. Setiap harinya, setidaknya sebanyak 200.000 pengunjung datang untuk mengunjungi mall yang satu ini. Fitur bangunan di Mall of Asia dilengkapi dengan One E-Com Center, Two E-Com Center, Concert Grounds, Esplanade, Ferris Wheel, Mall of Asia Arena, Explorium Science Center, SMX Convention Center, dan lain-lain. Kamu dapat mencoba berbagai macam aktivitas selama datang dan mengunjungi mall yang keren ini. Manila Film Center adalah destinasi selanjutnya yang dapat kamu masukkan ke dalam daftar destinasimu selanjutnya. Gedung ini adalah gedung nasional yang terletak di kompleks Cultural Center of Phillippines. Untuk mencapai Manila Film Center dari Mall of Asia, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 27 menit. Bangunan ini didesain oleh arsitek Froiland Hong dan didukung oleh sejumlah pilar dalam pembangunannya. Nah, untuk pengalaman merasa lebih dekat dengan warga lokal Kota Manila, kamu dapat berkunjung ke Paco Market. Paco Market adalah sebuah pasar yang terletak di daerah Paco, Manila. Untuk mencapai Paco Market dari Manila Film Center, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 12 menit. Paco Market masih terlihat sama seperti sekitar lebih dari 10 tahun yang lalu, tanda bahwa pasar ini sudah dilestarikan sejak setidaknya 10 tahun yang lalu. Di tempat ini kamu dapat menemukan berbagai makanan, sayur maupun buah yang masih fresh dan segar. Nah, jika kamu belum begitu berminat untuk berbelanja, kamu juga dapat berputar-putar atau window shopping di tempat ini. Saat ini, Paco Market terus mengalami peningkatan-peningkatan guna membuat suasana berbelanja menjadi lebih nyaman. Selain itu, Paco Market juga dapat membuatmu merasa lebih dekat dengan penduduk di Kota Manila. Setelah puas mengunjungi Paco Market, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Ayana Triangle Gardens. Taman ini merupakan salah satu taman terbaik yang dimiliki Kota Manila. Taman ini menawarkan fasilitas free wifi yang dapat kamu nikmati selama kamu berada di sana. Taman ini dibuka setiap hari dari pukul 6 pagi hingga 10 malam. Ayana Triangle Gardens terletak di pusat Macati Central Business District sehingga menjadi fatamorgana tersendiri yang dapat membuatmu betah berada di sekitar sana. Taman ini memiliki luas sekitar 20.000 meter persegi dengan berbagai jenis pohon ditanam di sini. Selain pohon, kamu juga dapat menikmati public art space dari banyak seniman yang memilih untuk berkreasi di Ayana Triangle Gardens. Penamaan Triangle Gardens berdasarkan dari bentuk segitiga yang tidak sengaja dibuat oleh Makati Avenue dan Ayala Avenue yang membentuk segitiga. Ayana Triangle Gardens merupakan salah satu tempat yang tepat untuk menghabiskan waktu soremu. Kamu dapat melakukan kegiatan meeting disini, atau sekedar mengobrol dengan teman-teman atau partner traveling-mu. Nah itu dia itinerary perjalanan wisata di Manila selama 3 hari 2 malam. Ternyata Manila memiliki banyak tempat wisata yang sayang jika kamu lewatkan. Nah, semoga itinerary ini dapat membantumu menyiapkan perjalanan terbaik di Manila. Happy traveling!
  13. Chiang Mai adalah sebuah kota terbesar di bagian utara Thailand yang menyimpan berbagai kebudayaan dan pesona wisata. Chiang Mai sendiri berarti ‘Kota Baru’ dan merupakan ibukota baru dari kerajaan Lanna, menggantikan kota Chiang Rai. Chiang Mai sendiri merupakan salah satu kota wisata di Thailand dan masuk dalam daftar 25 destinasi wisata terbaik di dunia versi Trip Advisor. Provinsi Chiang Mai dihuni oleh sekitar 2 juta penduduk dengan 1 juta penduduknya tinggal di Kota Chiang Mai. Kota dengan banyak kebudayaan ini rupanya memiliki banyak pesona wisata yang sayang untuk kamu lewatkan. Penasaran dengan wisata apa saja yang terdapat di Chiang Mai? Kali ini kita akan membahas itinerary mengunjungi Kota Chiang Mai yang memiliki banyak pesona wisata selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Chiang Mai Rute 1: Menggunakan Pesawat Langsung Menuju Chiang Mai Memasuki Chiang Mai melalui Chiang Mai International Airport via https://dzvdncm251kck.cloudfront.net/wp-content/uploads/2010/11/chiang-mai-airport-car-hire.jpg Rute pertama yang dapat kamu tempuh adalah menaiki pesawaat dengan tujuan Jakarta-Chiang Mai. Terdapat beberapa maskapai penerbangan yang siap mengantarkanmu dari Bandara Internasional Soekarno Hatta menuju ke Chiang Mai International Airport. Lama penerbangan ini adalah sekitar 5 jam 30 menit dengan satu kali transit. Beberapa kota yang mungkin untuk menjadi tempat transitmu antara lain Bangkok, Singapura, dan Kuala Lumpur. Tempat transit yang kamu dapat akan disesuaikan dengan jenis maskapai yang kamu pilih. Biaya yang kamu keluarkan untuk penerbangan ini adalah sekitar Rp 700.000,00 hingga Rp 1.300.000,00 tergantung dari jenis maskapai yang kamu pilih. Namun, tentu saja harga ini bersifat fluktuatif tergantung dengan jadwal keberangkatan serta kebijakan maskapai masing-masing. Chiang Mai International Airport merupakan bandara tersibuk keempat di dunia. Bandara ini juga merupakan pintu masukmu menuju ke bagian utara Thailand. Rute 2: Menggunakan Pesawat Menuju Bangkok yang Dapat Kamu Lanjutkan dengan Menaiki Pesawat, Kereta atau Bus Menuju Kota Chiang Mai Memasuki Chiang Mai Melalui Suvarnabhumi International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/2/2b/Suvarnabhumi_Airport,_Bangkok,_Thailand.jpg Rute kedua yang dapat kamu tempuh untuk mencapai Chiang Mai adalah dengan menaiki pesawat dari Jakarta menuju Bangkok. Terdapat dua bandara yang saat ini beroperasi di Bangkok, yaitu Suvarnabhumi International Airport dan Don Mueang International Airport. Beberapa maskapai penerbangan menyediakan penerbangan dengan rute Jakarta-Bangkok. Biaya yang kamu tempuh untuk mencapai Bangkok adalah sekitar Rp 1.300.000,00 hingga Rp 3.100.000,00. Nah, lama penerbangan ini adalah sekitar 3 jam 25 menit dengan sekali transit. Selanjutnya, untuk mencapai Chiang Mai, kamu dapat menaiki pesawat penerbangan dalam negeri. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 1.300 THB hingga 3.700 THB. Waktu tempuh perjalanan Bangkok menuju Chiang Mai adalah sekitar 1 jam 10 menit. Memasuki Chiang Mai dari Stasiun Hualamphong Bangkok via http://static.asiawebdirect.com/m/bangkok/portals/bangkok-com/homepage/information/hua-lamphong-railway-station/pagePropertiesImage/Hua-Lamphong.jpg Bagi kamu yang ingin mencoba pengalaman baru, kamu dapat mencoba untuk menaiki kereta dari Bangkok menuju Chiang Mai. Begitu tiba dari bandara, kamu dapat segera berangkat untuk menuju Stasiun Hualamphong Bangkok. Setiap harinya, terdapat 5 kali jadwal kereta dengan rute Bangkok menuju Chiang Mai. Waktu tempuh yang akan kamu lalui pada rute ini adalah sekitar 12 jam. Nah, biaya yang kamu keluarkan jika ingin mencoba perjalanan ini adalah sekitar 600 THB hingga 900 THB. Memasuki Chiang Mai Melalui Bangkok Mochit via http://www.globaltravelmate.com/uploads/images/thailand/bangkok/bangkok_northernbusterminal.jpg Nah, selain kereta, kamu juga dapat mencoba alternatif moda transportasi lain menuju ke Chiang Mai. Setibanya di Bangkok, kamu dapat menaiki bus selama 10 menit menuju ke Bangkok Mochit Terminal. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 110 THB hingga 130 THB. Terdapat bus dengan rute Bangkok-Chiang Mai yang beroperasi setiap 30 menit. Perjalanan yang kamu tempuh jika kamu memilih untuk menggunakan bus adalah sekitar 9 jam 30 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 650 THB hingga 850 THB. Memilih Penginapan di Chiang Mai Memilih Penginapan di Sekitar Chang Khlan Road via http://www.discoverythailand.com/Images/Place/ID_835_Large.jpg Chiang Mai merupakan sebuah kota yang tidak begitu besar sehingga kamu dapat mencapai hampir semua sudut kota dengan mudah. Nah, meski demikian pemilihan lokasi untuk penginapan yang strategis jelas merupakan salah satu hal yang penting. Salah satu daerah yang dapat dijadikan rekomendasi untuk penginapanmu yang ingin berlibur di Chiang Mai adalah di sekitar Chang Khlan Road. Di tempat ini setiap malam terdapat Chiang Mai Night Bazaar yang akan membuatmu merasa menjadi seperti warga lokal Chiang Mai. Kamu dapat memilih penginapan berjenis hostel, guest house atau hotel tergantung dengan kebutuhanmu. Nah, jika kamu memilih untuk menginap di hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan tipe bed in 6 dormitory room dengan harga 350 THB per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar hostel tersebut adalah AC, shared toilet, shared bathroom, clothes rack dan free wifi. Selain itu, terdapat juga fasilitas wake up service yang dapat kamu manfaatkan. Jika kamu memilih menginap di guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan tipe standard twin room dengan harga sekitar 700 THB per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, TV kabel, shower, toiletteries, bathroom dan kulkas. Jika kamu memilih menginap di hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan tipe standard king or twin room dengan harga sekitar 750 THB per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, shower, toilet, bathroom, TV kabel dan kulkas. Nah, jangan lupa untuk mencatat nama dan alamat dari calon penginapanmu di Chiang Mai nanti. Selain itu, pastikan pula untuk mengecek secara detail fasilitas yang disediakan oleh penginapanmu untuk kenyamanan liburanmu selama berada di Chiang Mai. Hari Pertama Awali Perjalananmu Mengelilingi Chiang Mai dengan Melakukan City Tour dan Melihat Pesona Wisata yang Terdapat di Chiang Mai Mengunjungi Doi Suthep Setelah selesai mengurus penginapan, sekarang waktunya kamu untuk memulai perjalananmu di Chiang Mai. Mengawali kegiatan liburanmu di Chiang Mai dapat kamu mulai dari mengunjungi Doi Suthep. Orang Thailand pernah memiliki pepatah “Belum lengkap rasanya mengunjungi Chiang Mai jika kamu belum mengunjungi Doi Suthep.†Untuk mencapai Doi Suthep dari Chang Khlan Road, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 38 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 330 THB hingga 390 THB. Nama candi ini sendiri sebenarnya adalah Wat Phra, namun candi ini lebih terkenal dengan nama Doi Suthep. Nah, Doi Suthep itu merupakan nama gunung tempat candi menakjubkan ini terletak. Doi Suthep sendiri merupakan candi dan kuil bagi para penganut agama Buddha (agama mayoritas di Thailand) dan masih aktif digunakan hingga saat ini. Terdapat dua cara yang dapat kamu tempuh untuk mencapai puncak Doi Suthep. Cara yang pertama adalah dengan menaiki tangga yang berjumlah lebih dari 300 anak tangga, dan cara yang kedua adalah dengan menaiki tram. Nah, jangan lupa untuk menyaksikan keindahan Kota Chiang Mai dari atas ketinggian begitu kamu sampai di puncak Doi Suthep. Begitu memasuki kompleks candi, para pengunjung diharuskan untuk menggunakan pakaian yang sopan. Candi ini buka setiap hari dari pukul 6.30 am hingga 6.30 pm. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki kawasan Doi Suthep adalah sekitar 50 THB. Melanjutkan Perjalanan dengan Mengunjungi Ratchapruek Garden Destinasi wisata selanjutnya yang wajib kamu sambangi setelah Doi Suthep adalah Ratchapruek Garden. Untuk mencapai Ratchapruek Garden dari Doi Suthep, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 41 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 380 THB hingga 440 THB. Ratchapruek Garden sendiri awalnya merupakan pameran flora dan tanaman hortikultura yang bernama Royal Flora Ratchapruek. Karena kesuksesan pameran tersebut, pemerintah Chiang Mai akhirnya sepakat untuk mengembangkannya menjadi taman permanen dan menjadikannnya salah satu pesona wisata di Chiang Mai. Terdapat berbagai flora dan tanaman hortikultura yang dipamerkan di tempat ini sehingga kamu mungkin membutuhkan waktu seharian penuh untuk mengelilingi taman yang keren ini. Untuk menambah kenyamanan pengunjung, terdapat kereta wisata yang mengelilingi taman ini. Beberapa jenis taman yang terdapat di tempat ini antara lain the kingdom of tropical dome, royal pavilion, sawasdee garden, orchid pavilion, shaded paradise dan bonsai garden. Taman ini buka setiap hari kecuali hari Senin dari pukul 08.00 hingga 18.00. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki taman ini adalah sekitar kurang dari 100 THB. Mengelilingi Chiang Mai Night Bazaar Setelah puas mengelilingi Doi Suthep dan Ratchapruek Garden, sekarang waktunya kamu untuk mengelilingi Chiang Mai Night Bazaar di malam hari. Untuk mencapai Chiang Mai Night Bazaar dari Ratchapruek Garden, kamu dapat menaiki taksi selama 15 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 190 THB hingga 230 THB. Chiang Mai Night Bazaar merupakan surga bagi para pecinta belanja. Chiang Mai Night Bazaar buka setiap hari dari pukul 5 sore hingga menjelang tengah malam. Di dalam Chiang Mai Night Bazaar, kamu dapat menemukan berbagai benda yang berasal dari berbagai brand desainer baik yang asli maupun KW. Jenis benda yang dapat kamu dapatkan di Chiang Mai Night Bazaar adalah pakaian, t-shirt, ikat pinggang, sepatu, perhiasan, jam tangan serta berbagai barang asli Thailand dengan harga yang terjangkau. Di tempat ini juga kamu dapat menawar barangnya. Nah, bagi kamu yang tidak begitu tertarik untuk berbelanja, kamu dapat mencoba untuk berwisata kuliner di tempat ini. Kamu dapat mencoba pad thai dan mango sticky rice. Selain itu, menjelajahi atau window shopping di Night Bazaar juga sebaiknya kamu coba. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu Menjelajahi Chiang Mai dengan Mengunjungi Berbagai Spot Menarik di Kota Ini Mengunjungi Art in Paradise, Chiang Mai via http://holeinthedonut.com/wp-content/uploads/2014/02/Thailand-Chiang-Mai-Art-in-Paradise3.jpg Untuk mengawali hari keduamu di Chiang Mai, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Art in Paradise. Untuk mencapai Art in Paradise dari Chang Khlan Road, kamu tinggal berjalan kaki selama sekitar 12 menit. Art in Paradise adalah museum illustrator pertama yang terdapat di Chiang Mai. Seni illustrator adalah sebuah seni dimana pengerjaannya dilakukan dengan menggunakan teknik 3D sehingga terlihat lebih nyata dan realistis. Beberapa zona yang terdapat di dalam Art in Paradise antara lain wildlife (dimana pengunjung seolah-olah berada di alam liar), Eropa (dimana seolah-olah pengunjung berada di kota-kota Eropa), dan East Zone (dimana pengunjung seperti berada di Jepang, Korea atau Thailand). Art in Paradise buka setiap hari dari pukul 09.00 hingga 21.00. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki galeri ini adalah sekitar 300 THB. Nah, setidaknya kamu membutuhkan waktu sekitar 2 jam untuk menjelajahi seluruh galeri dan mengambil foto-foto di dalamnya. Jika Membeli Oleh-Oleh Sudah Terlalu Biasa, Maka Kamu Wajib Mencoba Untuk Membuat Oleh-Olehmu Sendiri di Noina Art Studio via http://travelerbydesign.com/2013/10/26/learning-paint-chiang-mai-noinas-art-studio/ Jika kamu merasa membeli oleh-oleh sudah terlalu biasa, maka kamu wajib mencoba untuk membuat sendiri oleh-olehmu dari Chiang Mai. Nah, kamu dapat mencoba untuk mengikuti painting class di Noina Art Studio. Untuk mencapai Noina Art Studio dari Chang Khlan Road, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 20 menitan. Sesampainya di sana, kamu akan disambut oleh Noina yang akan memberikan kelas melukis kepadamu selama sekitar 3 jam. Dengan membayar sekitar 200 THB, kamu dapat belajar untuk membuat lukisan nyata yang keren. Setelah membayar, Noina akan memberikan beberapa buah kartu pos dan koleksi fotografi dan menanyakan manakah yang paling menarik untukmu. Kemudian, ia akan memberikan kanvas, kuas dan beberapa cat akrilik. Ia kemudian akan menyuruhmu untuk mulai melukis. Setelah beberapa saat, ia akan kembali kepadamu dan menawarkan saran untuk membuat lukisanmu semakin sempurna. Kamu akan dapat merasakan suasana belajar melukis yang menyenangkan dan wajib dicoba. Mencicipi Khao Soi via http://newyork.seriouseats.com/images/20100423smorgz.jpg Setelah puas mengikuti kelas melukis, sekarang waktunya kamu untuk mencicipi kuliner khas Chiang Mai. Nah salah satu rekomendasi jenis kuliner yang dapat kamu coba adalah Khao Soi. Khao soi adalah mie yang diberi kuah kari khas Thailand. Khao soi biasanya disajikan dengan ayam atau daging sapi sesuai dengan seleramu. Biasanya, khao soi juga disajikan dengan sayuran dan diberi bumbu yang pedas agar kamu dapat semakin menikmatinya. Rekomendasi restoran yang dapat kamu coba untuk mencicipi khao soi adalah Lam Duan Faham atau Samoer Jai. Nah, keduanya terdapat di Jalan Charoenrat yang bisa kamu capai dengan cara berjalan kaki dari Chlang Road. Harga satu porsi khao soi adalah sekitar 30 THB. Menonton Film Dokumenter di Documentary Art Asia via http://www.doc-arts.asia/wp-content/uploads/2015/02/Boyhood-212x300.jpg Setelah menikmati makanan khao soi di Jalan Charoenrat, kamu dapat mencoba untuk menonton gratis di Documentary Art Asia. Sebenarnya, kamu dapat menonton film documenter ini secara gratis namun kamu boleh juga jika ingin memberikan sumbangan secara sukarela di sini. Documentary Art Asia biasanya memutarkan film-film documenter pada hari Senin atau Kamis. Pada hari Senin biasanya mereka memutar film-film yang bertema Asia sementara pada hari Kamis biasanya memutar film-film barat. Semua film di tempat ini dimulai dari pukul 7 pm. Nah, kamu tidak perlu khawatir masalah bahasa. Semua film yang diputar di Documentary Art Asia semuanya sudah ditambah dengan subtitle berbahasa Inggris. Jadi, tentu saja kamu dapat menikmati pertunjukkan film dokumenternya di sini. Hari Ketiga Sebelum Kembali Pulang ke Tanah Air, Jangan Lupa untuk Mencoba Menaiki Tuk-tuk dan Songthaew Menaiki Tuk-tuk via http://frangipani.com/wordpress/wp-content/uploads/2013/05/tuktuk-at-sanam-luang.jpg Sebelum pulang ke tanah air, jangan lupa untuk mencoba menaiki tuk-tuk dan songthaew. Tuk-tuk adalah sebuah kendaraan tradisional Thailand yang berbentuk seperti bajaj. Begitu menaiki tuk-tuk kamu dapat merasakan sensasi menjadi orang lokal Thailand. Menaiki Songthaew via www.beachtravellers.com/wp/wp-content/uploads/2011/03/songthaew.jpg Namun, jangan lupa untuk menawar harga ketika kamu hendak menaiki tuk-tuk. Selain tuk-tuk, kamu juga dapat mencoba untuk menaiki songthaew. Songthaew adalah kendaraan umum di Chiang Mai yang berbentuk mirip seperti angkot. Nah, itulah dia itinerary mengunjungi Kota Chiang Mai yang memiliki banyak pesona wisata selama 3 hari 2 malam. Wah, ternyata ada banyak sekali ya kegiatan wisata yang dapat dieksplor di Chiang Mai. Jadi, jangan lupa untuk mempersiapkan liburanmu dengan senyaman mungkin untuk mengelilingi Chiang Mai.
  14. Nah berhubung izin visa Thailand saya tersisa kurang dari dua minggu, ditambah hari Minggu ini merupakan hari minggu terakhir saya di Thailand, saya memutuskan untuk mengunjungi Pasar yang merupakan ikon Bangkok sekaligus Thailand. Sebenarnya saya ingin mengunjungi pasar ini sejak tahun lalu, namun apadaya baru sempat ketika pada kunjungan saya yang kali kedua. Begitu tiba di stasiun Mo Chit, awalnya saya pikir pasar Cathucak adalah sebuah pasar di pinggir jalan yang saya lihat seperti pasar kaget. Pasar pinggir jalan tersebut itupun kebanyakan menjual asesoris, baju dan headset. Namun ketika saya menelusuri pasar tersebut selama 5-10 menit sayapun tersadar bahwa Pasar Cathucak ini terletak di sebuah area seperti komplek, dan ukurannyapun cukup LEBAAAY..... Sejujurnya luasnya Pasar Cathucak ini bukan hanya isapan jempol. Benar-benar diluar ekspektasi saya. Ternyata pasar Cathucak adalah pasar terbesar di Asia Tenggara. Bahkan ukurannya melebihi pasar kaget di Chiang Mai. Bayangin aja 35 hektar, lebih besar dari kampus ITB yang 30 hektar. Udah gitu ya, menurut data yang saya dapat kalo di pasar ini terdapat lebih dari 15.000 kios dan setiap kunjungan per harinya rata-rata mencapai lebih dari 200 ribu orang. Padahal kalo dipikir ini pasar cuma buka pas weekend, kebayang kalo buka tiap hari kayak apa.ckckck.... Untuk menuju pasar Chatuchak ini kalian bisa menggunakan MRT, BTS Skytrain, dan Taksi. Sebenarnya paling gampang dengan naik BTS Skytrain Shukumvit Line, dari situ kita bisa turun di stasiun Mo Chit, atau dengan MRT turun di Cathucak Park. Dari kedua tempat tersebut, pasar dapat dijangkau dengan jalan kaki skitar 5-10 menit. saya tidak merekomendasikan pake tuk-tuk, kecuali kalo memang mau yang lebih mahal.hehe..Kalo mau gratis tanpa bayar bisa juga, caranya dengan menggunakan Bus yang bergaris merah panjang (berhubung saya tidak tahu cara membacanya), kalo tidak salah nomor 3. Di pasar Chatuchak ini menjual bermacam-macam barang. Mulai dari fashion, tekstil, kerajinan tangan, lukisan, ukiran, perlengkapan rumah, buku-buku, makanan, minuman, barang antik, dekorasi rumah sampai ikan tawar, ikan laut dan burung dijual. Bukan cuma lengkap, tapi harga-harga yang tersedia cukup murah, udah gitu bisa ditawar pula! Jangan ragu-ragu untuk menawar lebih dari setengah harga. SWEAR! Di pasar ini saya hanya sempat membeli 2 buah kaos dan 1 lukisan kopi yang menyerupai peta jaman dulu. sebenarnya ini bukan karena waktunya yang tidak sempat, melainkan uangnya.hehe.. Harga kaos yang saya beli harganya cukup murah, hanya 100 THB (sekitar 33 ribu, rate February 2013). Sebenarnya terdapat baju-baju yang lebih bagus, harganya sekitar 200-250 THB, namun kalo dilihat dari segi kualitasnya harga tersebut tetap murah. Lukisan kopi yang saya beli dengan harga sekitar 350 THB, namun ternyata barang tersebut dapat ditawar hingga 250 THB. Kalo tau begini saya akan menawar jauh lebih murah! Disini pengunjung akan dimanjakan dengan barang murah dan tidak perlu khawatir ketika mabuk belanja hingga kehabisan uang Baht. Disini terdapat banyak spot ATM, dan cukup mudah ditemukan. Silahkan lihat dipeta apabila tersasar.hehe.. Sejujurnya pasar ini cukup homy untuk ukuran pasar tradisional, sebagai pengunjung setidaknya kita bisa berleha-leha ditengah ataupun di food court yang terletak ditengah-tengah pasar tersebut. Suasananya rindang, asri dan tenang. Cukup pas untuk berdiskusi dan ngopi-ngopi sejenak.Hal-hal yang mengesankan lainnya adalah ketika memasuki kawasan kesenian, disini kita dapat melihat karya seni baik traditional, modern, ataupun gabungan keduanya. Ketika memasuki kawasan tersebut, kalian akan merasakan nuansa seni yang cukup kental, seperti memasuki art space atau galeri. Hanya saja dalam sebuah pasar. Selain terdapat lukisan-lukisan yang indah, terdapat pula gambar-gambar tokoh dengan quotenya masing-masing. Menurut saya ini cukup kreatif mengingat tidaklah sulit untuk membuatnya, mungkin bisnis ini akan muncul di Jakarta dalam waktu dekat. Kehebohan yang saya rasakan tidak hanya sampai disitu. Kehebohan itu bermula ketika saya memasuki kawasan ikan hias. Awalnya saya melihat banyak ikan cupang yang dijual di kios-kios pinggiran gang. Ikan cupang ini cukup bagus, semakin berjalan kedalam kawasan tersebut, saya semakin dikejutkan oleh ikan laut yang didalam plastik. Ikan hias laut dijual dalam plastik! saya emang tidak sempat nanya harganya sih, namun kalau di Indonesia itu bukan ikan murah.. Namun itu tidak seberapa dibandingkan ketika saya melihat lobster dalam plastik.hahaa..gila nih penjual, lobster ditaruh dalam plastik. Puncak keheranan saya terjadi ketika saya melihat ikan pari (manta) dijual dalam kantong plastik. Ini baru fenomenal! (kombinasi kejam dan konyol) Setelah puas berkeliling dan belanja (sedikit) di pasar Cathucak, sayapun menuju taman yang letaknya tepat berdekatan dengan pasar bertebut. Nama tamannya pun Cathucak Park, disini kita bisa melepas jenuh dan relaks. Fasilitasnya pun bervariasi ada wahana bermain untuk anak-anak, penyewaan tikar, bahkan terdapat perahu apabila kalian tertarik untuk menjelajahi danau kecil yang terletak ditengah-tengah taman tersebut. Suasana yang ditawarkan sangat cocok untuk berleha-leha sejenak setelah lelah berkeliling pasar Cathucak. Baca cerita Thailand lainnya di : www.kakisamson.com/thailand
  15. Siapa sih yang engga kenal Angkor Wat? Angkor Wat adalah salah satu destinasi utama bagi backpacker dari seluruh dunia yang mengunjungi Asia Tenggara. Jadi jangan ngaku backpacker, kalo belum pernah dengar nama yang satu ini. Angkor Wat adalah bangunan religius yang biasa kita sebut candi atau kuil terbesar di dunia dengan arsitek yang megah dan menakjubkan yang pernah dibuat. Tempat ini adalah salah satu tujuan nomor 1 di Kamboja yang membuat kota Siem Reap, kota yang paling berdekatan dengan Angkor Wat, menerima pengunjung sekitar 1 juta setiap tahunnya! Angkor sendiri sebenarnya adalah sebuah kota, Kota ini dulunya adalah ibukota dari kerajaan Khmer kuno dan pernah menjadi pusat peradaban di Asia Tenggara karena daerah kekuasaannya mencakup hingga Myanmar dan Vietnam pada abad 9 hingga 13. Peradaban tersebut adalah salah satu yang terbesar pada masanya yang menjadi kebanggan orang Kamboja. Peradaban ini runtuh pada abad 15 karena kerajaan tersebut diserang oleh kerajaan Ayuthaya (sekarang Thailand). Sedangkan Angkor Wat adalah bangunan yang paling megah dan indah didalam Angkor Complex. Pada tahun 1992, Angkor wat menjadi salah satu situs warisan dunia UNESCO. Untuk mengunjungi Angkor Wat, saya menggunakan tuk-tuk seharian. Setelah tawar menawar, saya mendapatkan tuk-tuk untuk satu hari dengan harga 10 USD. Lumayan murah, mengingat harga pasarannya adalah 12-15 USD.hehehee.... Angkor Pass Setelah tiba di loket tiket Angkor, saya ditawarkan 3 pilihan macam tiket, yaitu 1 hari (seharga USD 20), 3 hari (seharga USD 40), dan 7 hari (seharga USD 60). Saya membeli Angkor Pass untuk 1 hari seharga USD 20 hari. Yang saya suka dari tiket ini, adalah foto dari pemilik tiket! Cukup keren sebagai kenang-kenangan. hehee... Perlu diingat, bahwa pembayaran di tiket ini hanya bisa menggunakan uang cash, dan jangan harap ada atm di sekitar lokasi. Kantor tiket Angkor ini buka dari pukul 5 pagi hingga setengah 6 sore. Jadi kalau kalian ingin mendapatkan sun rise, datanglah pada pukul 5 pagi! hehee.. Semakin pagi, semakin banyak pula waktu yang dapat anda gunakan untuk menjelajahi Angkor Complex ini. Dengan Angkor Pass ini, pengunjung bebas menjelajahi Angkor Complex hingga pukul 6.30. Bawalah tiket tersebut, karena kamu akan dikenakan denda USD 30 jika tertangkap tanpa tiket. Terdapat beberapa petugas di beberapa site yang melakukanrandom check, jadi jangan tinggalkan tiket ini. Disarankan untuk membawa peta karena kamu bisa menggunakan berbagai rute untuk menjelajahi area ini. Bagian terpenting dalam rute ini adalah mengunjungi yang kamu inginkan, Saya sendiri mengunjungi Angkor Wat, Phnom Bakheng, Bayon, Terrace of the Elephant, Terrace of the Leper King, Ta Keo dan Ta Phrom, karena tempat tersebut adalah highlight dalam komplek Angkor ini. Angkor Wat Angkor Wat adalah kuil paling megah dan indah didalam Angkor Complex, dibangun selama 30 tahun. Angkor berarti ibu kota dan Wat berarti candi. Angkor Wat berarti "Candi/Kuil Kota". Pada masa penjajahan Siam (sekarang Thailand), Angkor Wat dialhi fungsikan menjadi candi Buddha, sehingga kondisi candi ini jauh lebih terawat bila dibandingkan candi lainnya di kompleks tersebut. Pada tahun 1992, Angkor Wat menjadi salah satu situs warisan dunia UNESCO. Nama asli Candi ini adalaha Preah Pisnulok atau Vishnuloka yang berarti tempat dewa Wishnu bersemayam. Welcome to Angkor Wat Tembok Angkor wat Apsara Dancer Let's go to the top of Angkor Wat Ngantri coy naiknya Angkor Wat South Gate of Angkor Thom Setelah mengunjungi Angkor Wat, saya menuju Komplek Angkor Thom yang terdiri dari banyak candi seperti Bayon, Baphuon, Terraces dan lain-lain. Sebelum memasuki Angkor Thom, saya memberhentikan diri di South Gate of Angkor Thom yang dikenal sebagai gerbang dengan 4 muka. Selain saya juga disambut berbagai ekspresi muka yang terdiri dari 54 figur demon disebelah kiri dan 54 figur dewa disebelah kanan. Gerbang dengan empat muka Tuk tuk transformer Bayon Bayon adalah sebuah candi besar yang terletak ditengah-tengah Komplek Angkor Thom. Karakteristik candi Bayon ini adalah menara menara tinggi yang memiliki berbentuk 4 wajah. Menurut sejarawan, wajah-wajah pada menara Bayon merupakan perwujudan Raja Jayawarman VII. Baphuon Baphuon terletak di Angkor Thom, barat laut dari Bayon. Dibangun pada pertengahan abad ke-11. Baphuon adalah candi bertingkat tiga dibangun yang didedikasikan untuk dewa Hindu Siwa. Masih ada sampah, perusak tempat ini! Leper King Terrace dan Elephant Terrace Teras ini letaknya saling berdekatan, kita bisa melihat 2 relief berbeda pada kedua teras ini. Ta Prohm Candi terakhir yang saya kunjungi dan yang paling saya ingin lihat adalah Ta Prohm. Ta Prohm adalah nama kini dari candi yang aslinya bernama Rajawihara. Candi ini mengingatkan kita akan adegan Lara Croft yang diperankan oleh Angelina Jolie pada film Tomb raider. Tidak seperti candi lainnya di Angkor, Kondisi Ta Prohm cenderung dibiarkan dalam kondisi asal sebagaimana ditemukan. Hal ini membuat candi tersebut terlihat eksotik dengan melestarikan suasana rimba liar yang asli seperti membiarkan lilitan akar pohon besar yang memeluk tubuh candi, Karena keunikan inilah Ta Phrom menjadi salah satu candi yang paling banyak dikunjungi wisatawan. Setelah mengunjungi Ta Prohm, saya memutuskan untuk pulang ke hotel (sudah pukul 6), hanya saja saya meminta agar diturunkan di sebuah mesjid. Kenapa, loh kok bisa? karena pada saat saya tiba di Siem Reap, saya mendengarkan suara adzan dari hostel saya menginap. Rasanya agak aneh bisia mendengar adzan di kota tersebut, bahkan orang-orang sekitar tidak mengetahui bahwa ada mesjid di daerah tersebut. Untungnya supir tuk-tuk ini tahu bahwa ada mesjid yang telaknya memang dekat dengan Garden Village. Dan...pengalaman tak terdugapun dimulai.. Tips ketika mengunjungi Angkor Wat : 1. Gunakan tuk-tuk, agar bisa mendapatkan penjelasan dari supir dan mendapatkan rekomendasi cara menjelajahi wilayah tersebut. Tanpa guide, cerita atau knowledge, Angkor Wat hanyalah kota mati dan tumpukan batu. 2. Berangkat sepagi mungkin untuk mendapatkan banyak waktu untuk melakukan penjelajahan. Jika ingin melihat sun rise, datanglah pada pukul 5 pagi 3. Bawalah air minum. Cuaca disini sangat panas dan terik, dan dapat membuat kamu dehidrasi. Disarankan membawa minuman (dan makanan jika perlu). Jangan khawatir jika tidak membawa, kamu bisa membelinya dari pedagang kaki lima atau warung di sekitar kuil-kuil. 3. Selalu bawa tiket angkor pass kemanapun, biar engga kena denda 4. Bawalah peta, baik soft copy ataupun hanya sekedar brosur. Peta sangat diperlukan untuk menjelajahi area ini. 5. Bawalah kamera, atau kamu akan menyesal nantinya.hehee... *Semua foto diambil menggunakan blackberry bolt dikarenakan kamera saya rusak *Perjalanan dilakukan pada Maret 2013 Baca artikel lainnya di : kakisamson
  16. Riky Ramadani

    Cara Asyik Nikmatin Luang Prabang

    Luang Prabang adalah kota tujuan para pelancong yang menjadi andalan pariwisata Laos. Terletak 9-10 jam dari Ibukota Vientiane. Luang Prabang adalah kota yang dapat memenuhi hasrat para traveller, karena memiliki kedua situs alam dan sejarah. Di antara situs wisata alam adalah Kuang Si Falls dan Pak Ou Caves. Cuacanya juga cenderung sejuk, tetapi memiliki sungai yang seperti pantai. Karena Laos tidak memiliki laut. Sedangkan sejarah ada The Haw Kham Royal Palace Museum dan Wat Xieng Thong, salah satu kuil paling terkenal dalam sejarah. Selain itu daya tarik dari kota ini adalah banyaknya rumah tua bergaya Eropa, yang sepertinya pengaruh Perancis. Hal ini yang membuat Luang Prabang mendapatkan predikat sebagai UNESCO world heritage site . Salah satu kota kecil dengan kepribadian atmosfer dan menawan,Luang Prabang adalah salah satu tujuan top di ASEAN dan sekarang ini sudah menjadi tujuan sebagian besar wisatawan seperti Venesia , Ubud, Hoi An, Cuzco, Napier, Santorini,Chiang Mai, Siem Reap atau Barcelona. Hal ini dibuktikan dengan jumlah kunjungan turis yang melonjak hingga 22% dalam satu tahun. Nah, biasanya orang-orang akan bosan ketika puas menjelajah berbagai objek wisata dan menjelajah Luang Prabang. Sekarang gw akan berbagi mengenai hal-hal yang dapat dilakukan untuk menikmati waktu senggang tersebut. Apa yang bisa kita untuk menghabiskan waktu di Luang Prabang? Lao Sandwich dan Juice Laos terkenal dengan sandwichnya. Dengan ukuran rotinya yang besar dan isinya yang bermacam-macam membuat sandwich ini menjadi makanan yang praktis dan bisa dimakan sambil santai ataupun berjalan kaki. Sandwich ini dapat ditemukan di jalan-jalan seperti perempatan yang menjadi lokasi pasat malam misalnya. Bersantai di Bar/ Cafe Luang Prabang memiliki banyak bar diantaranya Lao Lao Garden, JoMa Bake cafe, LaLa Cafe, ataupun Irish Bar. Bar ini merupakan tempat-tempat yang santai untuk sharing, rileks dan menikmati minuman, misalnya lao beer yang terkenal itu. Tempat ini juga merupakan tempat yang cocok untuk berkenalan dengan sesama traveller. Alternatif lain adalah bersantai di cafe-cafe sepanjang Sisavangvong Road yang menjadi jalan utama di kota ini. Lunch di Mekong River Nah, ini adalah hal yang harus dicoba. Makan di pinggir sungai Mekong adalah hal yang menyenangkan dan romantis. Selain harganya murah, berbagai macam makanan pun mudah ditemukan. Berkeliling dengan sepeda Luang Prabang tidak hanya memiliki cuaca yang sejuk, ukuran kota yang kecil, gedung-gedung bersejarah dengan arsitek gabungan Lao dan Prancis, dam kehidupan orang lokal yang menarik, tapi juga memiliki banyak penyewaan sepeda dengan harga yang sangat murah (Sekitar 10-20 ribu kip per 24 jam) yang membuatnya merupakan kombinasi daya tarik tersendiri. Ditambah dengan menggunakan sistem setir kanan akan membuat pengalaman berkendara kalian semakin berkesan. Hal ini membuat Luang Prabang sangat layak dijelajah hanya menggunakan sepeda. Menyumbang ataupun hunting buku Di Luang Prabang terdapat perpustakaan untuk para wisatawan untuk menyumbangkan bukunya. Selain itu terdapat pula toko-toko buku bekas yang berbahasa Inggris. Wisatawan dapat pula membeli buku yang ditulis dengan bahasa Lao atau Inggtis dan menaruhnya di tas besar untuk disumbangkan ke orang-orang lokal. Nyobain Lao Wine Lao Wine/ Whisky adalah minuman traditional yang berasal dari fermentasi hewan-hewan yang menurut orang menjijikan seperti ular, serangga dan tikus. Rasanya sendiri tergolong kuat. Dibeberapa tempat seperti dipinggir jalan minuman tersebut dijual bebas dalam bentuk gelas kecil. Bahkan kalian bisa menulis testimoni setelah mencobanya! Window Shopping di pasar malam Luang Prabang Luang Prabang memiliki pasar malam yang menjadi daya tarik turis, dimana selain bisa interaksi dengan orang lokal. Para pelancong tersebut dapat melakukan tawar menawar. Di ujung jalan utama Luang Prabang adalah pasar malam di mana kios-kios menjual kaos, gelang, tas, kerajinan tangan, kopi, minuman traditional hingga souvenir lainnya . Disini anda dapat makan sampai keyang hanya dengan uang 1-2 dollar sembari melihat aktivitas orang-orang di pasar malam. Sungguh menarik! Itulah hal-hal yang sempat gw lakukan untuk mengisi waktu ketika di Luang Prabang.Meski beberapa objek wisata telah dikunjungi bukan berarti kota tersebut menjadi tidak menarik. Perpaduan kehidupan orang lokal, turis dan tempat membuat Luang Prabang menjadi tempat yang membuat para pengunjungnya betah. cerita ini juga bisa dilihat di : http://www.kakisamson.com/2013/05/leha-leha-sejenak-di-luang-prabang-laos.html
  17. 18/8/2017 Flight Malam Jkt-KL. Karena kami menggunakan Lion Air, mendarat di KLIA 1, padahal besoknya kami ada flight dengan AA dari KLIA 2. Beruntungnya ada shuttle bus gratis antara KLIA 1 ke KLIA 2 yang beroperasi 24 jam. Begitu sampai di KLIA 2, kami mencari tempat untuk mengisi baterai HP sambil selonjoran. 19/8/20 Flight pagi jam 6 kami sudah check in jam 4 dan melewati imigrasi lalu menuju gate yang tertera di boarding pass. Saya dan salah satu teman yang muslim juga menuju musholla untuk melaksanakan solat Subuh sekitar jam 5. Ternyata kami baru sadar ada perbedaan waktu sehingga waktu solat Subuh baru sekitar jam 6. Tepat ketika adzan subuh berkumandang, salah satu teman menyusul dan mengatakan bahwa kami harus pindah gate. Kami pun buru-buru solat dan langsung berusaha berlari karena waktu boarding tinggal 10 menit lagi. Sedangkan kepindahan gate itu dari ujung ke ujung (paraaaah jauhnya). Gara-gara inilah, salah satu teman kami yang memang dari awal keberangkatan sedang tidak enak badan, mendadak drop begitu sampai Hanoi. Beruntungnya kami sampai tepat waktu di gate sehingga masih bisa naik pesawat walaupun ngos2an... Sampai Hanoi Airport sekitar jam 9 (tidak ada perbedaan waktu dengan Indonesia). Begitu sampai, kami membagi tugas, ada yang membeli simcard (12 usd/7 hr utk paket data internet saja) dan mengambil uang di atm (ya, kami memang tidak menukar rupiah ke vnd di Indonesia, biaya tarik tunai sekitar 20rb rupiah). Sebelumnya saya sudah membaca kalau ada express bus dan public bus dari airport ke pusat kota. Tapi begitu kami tanya ke pusat informasi (yang anehnya, tidak ada satupun pusat informasi resmi, artinya pusat informasi yang tersebar di arrival hall adalah kepunyaan tour&travel, taxi/car rental, dan perusahaan simcard), mereka malah nawarin naik taxi. Karena kami ingin ngirit apalagi baru di awal-awal perjalanan, kami pun mencoba browsing lagi. Ada bus no. 7 dan 17 dengan biaya 5000 vnd (sekitar Rp. 3000). Bus ini akan berhenti di setiap halte sehingga dipastikan memakan waktu lebih lama. Nah dari pintu keluar Kedatangan, kamu jalan ke arah kiri paling ujung nanti akan ketemu semacam terminal bus umum. Pilihan lainnya adalah Express Bus 86 dengan biaya 30.000 vnd (sekitar Rp. 15.000). Dinamakan express bus dan lebih mahal karena hanya berhenti di beberapa halte di pusat kota Hanoi. Nah kalau penginapan kamu di sekitar Old Quarter, bisa pilih bus ini. Begitu keluar pintu kedatangan, ke arah kiri juga kemudian nyebrang dan ketika kamu berjalan, kamu akan ditawarkan untuk naik taxi, bilang saja dengan sopan kalau kamu mau naik bus 86. Mereka dengan senang hati akan menunjukkan kamu ke arah petugasnya. Bayarnya pas di bus aja, nanti kondekturnya akan nanya mau berhenti di halte apa. Sebelum berhenti, dia bakal ngasih tau kamu untuk segera siap-siap turun. Ternyata salah satu teman, sebut aja M, kondisi tubuhnya makin drop dan memutuskan untuk mencari klinik atau rumah sakit. Ceritanya cukup panjang, yang intinya adalah sore dan malam ini kami berputar-putar mencari klinik, rumah sakit, dan apotek. Untungnya ada Grab di Hanoi sehingga memudahkan mobilisasi kami. Terus bagaimana komunikasinya secara hampir sebagian besar driver kurang bisa berbahasa inggris? Kami selalu menyebutkan posisi melalui pesan dan menghafal jenis mobil serta plat nomornya. Kadang jika driver mengirim pesan dengan bahasa vietnam, kami menggunakan google translate untuk mengartikan dan membuat balasan (hahahaha). Ada kejadian lucu, salah satu teman saya sering disangka orang lokal karena penampilannya yang mirip, jadilah suka diajak ngobrol bahasa vietnam. Dan alhasil temen saya cuman bengong sambil bilang “I’m not vietnamnese”. Hari pun sudah menjelang malam dan kami lapar. Karena saya punya pantangan dalam makan dan beruntungnya saya punya teman yang pengertian, kami memutuskan mencari vegan restaurant terdekat. Ketemulah Loving Hut (ini sepertinya ada di mana-mana deh) yang menyediakan makanan khas vietnam dengan menu vegan. Dengan 3 jenis lauk dengan 4 nasi dan 4 minuman hanya habis skeitar 200.000 vnd (atau Rp. 100.000). Kenyang parah tapi ngerasa sehat (ya iyalah vegan food). Setelah dari RS dan mengantarkan teman kami yang sakit ke GH untuk istirahat, sekitar jam 9 malam, kami bertiga memutuskan keluar menuju Old Quarter karena hari itu adalah malam minggu sehingga kawasan pinggir Hoan Kiem Lake ditutup untuk kendaraan (car free day). Niatnya mau mencoba egg coffee yang terkenal di Hanoi tapi cafe yang kami incar sudah tutup sehingga kami jalan kaki sambil melihat aktivitas warga lokal di malam minggu. Begitu sampai Old Quarter, kami menemukan sebuah cafe yang masih buka dan ada menu egg coffee. Penasaran kami memesan 1 cup (77.000 vnd inc.tax), sampai si pelayan bingung karena kami hanya memesan 1 cup kecil untuk bertiga. Karena sudah jam 11 malam, dan besok pagi ada halong bay tour, kami memutuskan kembali ke GH. Oiya kami memesan 1 day Halong Bay Tour dengan harga 42 USD/orang melalui staf GH saat kedatangan. Teman kami yang sakit memutuskan tidak jadi ikut karena dalam masa recovery. Karena pemberitahuannya mendadak, biaya hanya dikembalikan setengahnya. 20/8/2017 Tepat jam 7.30 pagi, guide datang menjempat kami di GH. Ada sekitar 21 peserta hari itu dari berbagai negara. Ternyata kami bertemu 4 kakak beradik asal Aceh. Perjalanan menuju Halong Bay cukup panjang sekitar 4 jam dengan berhenti 1 kali di tempat penjualan souvenir. Tenang aja toiletnya gratis dan cukup bersih kok dan kalian tidak diharuskan membeli souvenirnya. Sekitar jam 12 siang kami sampai pelabuhan. Sebelumnya di bus, guide kami membagi peserta ke beberapa meja di kapal. Kami kebagian meja 3 bareng sepasang turis asal Italia (yang ramah dan baik). Begitu duduk di kapal, awal kapal langsung menyuguhkan makan siang (kebanyakan seafood dan sayuran). Nah untuk minum tidak disediakan alias beli kalau gak bawa. Kapal pun berlayar sambil kami menikmati makan siang. Rasanya pun lumayan cocoklah dan porsinya banyak. Itinerary 1 day tour ini adalah menuju Surprise Cave dan Ti Top Island. Untuk bisa mengikuti rangkaian kegiatan tour ini diperlukan stamina yang baik dan cukup minum karena harus menaiki anak tangga yang cukup banyak. Kami saja sampai kekurangan minum dan membeli disana (walaupun lebih mahal sih). Selain itu juga panas banget. Saya yg kurang cocok dgn cuaca panas bbrp kali harus berhenti saat menaiki tangga ke puncak Ti top island. Bahkan setelah 3/4 perjalanan, saya menyerah dan memilih duduk istirahat. Sedangkan 2 teman saya lanjut. Setelah merasa cukup pulih, saya pun lanjut naik ke atas krn mikir2 sayang juga kalo ga sampai atas. Kembali ke pelabuhan sekitar jam 5 sore dan sampai lagi di Hanoi jam 9 malam. Hari itu kami merasa lelah sekali sehingga tidak sanggup utk jalan2 malam lagi. Mana besoknya harus siap-siap ke airport untuk flight ke Ho Chi Minh. 21/8/2017 Penerbangan Hanoi-Ho chi minh dengan Jetstar jam 10 pagi. Kami sempat sarapan dulu. Seperti biasa pakai grabcar menuju airport. Baru kali ini di airport (domestic) kami harus melepas alas kaki saat pemeriksaan masuk ruang tunggu. Saya kira hanya khusus bagi warga asing tapi ternyata warga lokal pun membuka alas kakinya walau hanya menggunakan sendal jepit... Sampailah di Ho chi minh airport jam 12 siang. Lgsg pesan uber menuju penginapan. Kali ini kami pesan Supe Homestay yg harganya 650rb/2 malam 4 bed dorm room. Kalau melihay review dan photo, hostel ini cukup bagus. Tapi ternyata kami kecewa karena kenyataannya berbeda. Begitu sampai, kami terkejut ketika staf mengatakan bahwa kamar penuh. Nah lhooo??? Tapi ternyata Supe ini punya cabang lain yg jaraknya 5 menit berkendara. Kenapa ga dikasih tau di awal..kan bisa email ato bgmn gitu ya..yg kedua begitu kami sampai, kayaknya ini penginapan jadi gudang barang2 jualan krn begitu banyak barang berserakan di lobi. Kamarnya pun berdebu seperti sudah tidak ditinggali lama. Kamar mandinya pun kurang bersih. Kecewa deh pokoknya. Oke cukup curhatnya. Setelah check in, kami keluar mencari makan siang. Kami cari yg dekat bisa jalan kaki, cek2 di google, ketemulah resto india halal di daerah Bui Vien. Setelah makan dan kenyang, kami menuju Konsulat Indonesia. Wah ada apa yaa? Ternyata teman saya yg sakit itu belum puas dgn dokter di rs hanoi, jadi dia ingin meminta saran dan rujukan dari pihak konsulat yg mungkin lebih paham dgn kota ho chi minh. Yaaa jadi lagi2 hari ini dihabiskan dengan pencarian klinik dan rs. Beruntungnya ada Klinik international yg menerima turis dan berbahasa inggris di dekat konsulat. Setelah menunggu, periksa, tebus obat, sekitar jam 6 sore. Hasil konsultasi dgn dokter, teman saya memutuskan utk lgsg ke bangkok (kebetulan ada temannya disana) tanpa ikut kami ke siem reap agar cepat pulih. Malam itu kami pun lgsg berembuk memesan tiket2 yg belum terbeli. Kami pun memutuskan utk ke cafe sekalian mencicip kopi vietnam. Cari2 di google yg reviewnya oke yaitu Bang Khuang Cafe. Dan ini adalah keputusan yg tepat, selain menu kopinya bervariasi, tempatnya juga nyaman dan cantik. Urusan memesan tiket bus ho chi minch-siem reap, tiket sleeper train bangkok-penang, dan tiket pesawat Ho Chi Minh-bangkok pun beres. Sedangkan utk tiket bus siem reap-bangkok rencananya akan kami pesan on the spot. 22/8/2017 Hari ini kami hanya keliling kota saja. Awalnya ingin ke cu chi tunnel tapi krn kondisi teman saya yg masih sakit, rasanya tidak mungkin pergi jauh2. Pertama kami ke Ben Tanh Market utk cari oleh2 dan brunch (krn disini banyak jual makanan). Setelah kenyang dan beli bbrp oleh2, kami menuju kantor pos, gereja, museum dan taman yg bisa dikelilingi dgn berjalan kaki. Karena lelah, kami kembali ke penginapan utk istirahat (yaa lagi2 kami tidur siang hahaha) kemudian malamnya keluar lagi utk cari makan. Ada 1 makanan yg khas vietnam tapi saya mau cari yg halal. Eh ketemulah Pho Muslim. Rasanya enak dan agak beda dengan pho yg pernah saya coba di jakarta. Rempah2 dan kaldu dagingnya lebih berasa plus terdapat potongan bakso homemade (hasil nanya2 yg punya). Warung Pho ini baru buka sore menjelang malam ya... Yaaaa sekian cerita edisi vietnam dari rangkaian 12 hari trip negara Asean. Masih ada 3 negara lagi...enjoy and happy reading!!!
  18. Maaf saya masih amatiran, sekarang udah ada AirAsia Asean Pass yang merupakan tiket perjalanan yang memungkinkan para tamu memesan tarif rendah secara kredit, pada 14 hari atau lebih sebelum keberangkatan untuk menempuh perjalanan lewat lebih dari 130 rute di wilayah ASEAN. Harga 10 Kredit IDR 1.950.000 Harga 20 Kredit IDR 3.550.000 - Kredit hanya dapat ditukarkan untuk tarif dasar dan biaya tambahan bahan bakar. - Semua pajak bandara dan biaya lain seperti bagasi check-in, makanan dalam penerbangan, kursi dan asuransi perjalanan dibayar secara terpisah. Nah kalau saya beli 20 kredit bisa tidak rutenya seperti ini? Trims (: Bandung - Johor Bahru, Malaysia (1) Johor Bahru - Ho Chi Minh City, Vietnam (1) Ho Chi Minh City - Vientiane, Laos (Bus / kereta) Vientiane - Mandalay, Myanmar (Bus / kereta) Mandalay - Yangon, Myanmar (Bus / kereta) Yangon - Bangkok, Thailand (1) Bangkok - Phnom Penh, Cambodia (1) Phnom Penh - Siem Reap, Cambodia (Bus / Kereta) Siem Reap - Bangkok, Thailand (1) Bangkok - Penang, Malaysia (1) Penang - Kuala Lumpur, Malaysia (Bus) Kuala Lumpur - Cebu, Philippines (3) Cebu - Manila, Philippines (3) Manila - Brunei Darussalam (3) Brunei Darussalam - Kuala Lumpur, Malaysia (3) Kuala Lumpur - Singapore (1) Singapore - Bandung, Indonesia (1)