Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'backpacker'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 194 results

  1. Hai gan, Perkenalkan nama saya Mikaela Clarissa seorang mahasiswi Telkom University jurusan Desain Komunikasi Visual konsentrasi Advertising. Saat ini saya sedang masa penyusunan Tugas Akhir. Ini adalah survey pertama saya yang betujuan untuk meneliti suka dan duka menggunakan OTA (Online Travel Agent). Saya meminta teman- teman untuk mengisi kuesioner saya. https://docs.google.com/forms/d/e/1FAIpQLSdGHB6blP-ny65u7L51wo7b4h_xG1m4Buf15ourmnb_6P1XAQ/viewform?c=0&w=1 Terima kasih gan sudah menyempatkan dan meluangkan waktunya untuk mengisi kuesioner ini.
  2. 1. DANAU HIJAU Sumber: jalanncerita Nah, ini dia yang menjadi ikon dari wisata di Kabupaten Dharmasraya, yakni Danau Hijau. Danau ini sering kali menjadi jujugan para wisatawan, karena memang lokasinya yang sangat strategis, yakni berada tepat di depan Kantor Tambang Batu Bara Pengean, Sitiung 4, Sungai Rumbai. Selain itu, danau ini juga memiliki keunikan tersendiri, yakni airnya yang berwarna kehijauan. Sebenarnya Danau Hijau bukanlah sebuah danau alam, melainkan bekas area galian tambang batu bara. Lubang galian yang ditinggalkan begitu saja itu lambat laun terisi oleh air, dan menciptakan danau unik dengan warna air yang kehijauan. 2. EMBUNG KOTORANAH Sumber: Instagram@bumnagkoto Selanjutnya ada Embung Kotoranah. Sesuai dengan namanya, destinasi wisata ini berada di Desa Koto Ranah, Kecamatan Koto Besar, Kabupaten Dharmasraya. Pada mulanya, Embung Kotoranah adalah sebuah rawa yang terbengkalai di tepi Jalan Bumnag Koto Ranah Sakti. Pembangunannya pun didasari atas minimnya tempat rekreasi keluarga di Kabupaten Dharmasraya. Kini, Embung Kotoranah menjadi destinasi wisata andalan di kabupaten yang satu ini, banyak fasilitas yang bisa kamu nikmati di sana, salah satunya adalah naik balon udara. 3. BUKIT TAMBUN sumber: youtube Di Kabupaten Dharmasraya juga ada bukit cantik, yang bernama Bukit Tambun. Secara administratif, Bukit Dengan Panorama Menakjubkan ini terletak di Kecamatan Pulau Panjang, tak jauh dari pusat kota, hanya berjarak sekitar 3 km dari Jalan Lintas Sumatera. Selain bisa menikmati pemandangan hijau, di sana kamu juga bisa mencoba olahraga ekstrem seperti paralayang. Nah, biasanya apa sih tempat favorit mu jika berkunjung ke Sumatera?
  3. Berlokasi di Desa Dersono Kecamatan Pringkuku Kabupaten Pacitan. Tempat ini merupakan kawasan sungai yang di sisi kanan dan kirinya ditumbuhi pepohonan lebat dan pohon kelapa yang menjulang tinggi. Dengan melihat ilustrasi di atas, pasti Anda dapat mebayangkan betapa asri dan indahnya tempat ini. Sungai Maroon dimanfaatkan warga sekitar sebagai sumber air bersih. Jadi bisa dibayangkan kan betapa segarnya air di sana Sungai ini terkenal sebagai Green Cayon di Pacitan. Nikmati berpetualang menyusuri sungai dengan menyewa perahu penduduk, Anda memerlukan waktu kurang lebih 45 menit untuk menyusuri sungai sepanjang 4,5 km ini. Biasanya mereka juga menyediakan pelampung keselamatan. Walaupun Anda pandai berenang, disarankan untuk tetap menggukana pelampung ini mengingat kedalaman sungai mencapai 20 meter. Warga sekitar mematok harga Rp 100.000,00 – Rp 150.000,00 untuk menyewa perahu perahu yang dapat menampung 5-6 orang. Harga ini sudah termasuk orang yang mengemudikan perahu. Sepanjang aliran sungai adalah spot menarik untuk berfoto. Jadi siapkan kamera Anda. Waktu paling tepat untuk mengunjungi tempat ini adalah saat musim kemarau. Karena saat hujan, air sungai kan berubah menjadi coklat. Tak jauh dari lokasi ini, Anda juga dapat menikmati pesona Pantai Ngiroboyo. Tempat ini sangat cocok untuk melepas lelah setelah menyusuri sungai. Akomodasi : Melalui Jalur Solo, Anda dapat memilih rute dari Jln Raya Solo menuju Pacitan. Kemudian menuju Desa Dersono yang melewati pertigaan Desa Ngadirejan (Kecamatan Pringkuku). Bila Anda ingin mengunjungi wisata ini dari tempat yang jauh, pilihlah pesawat sebagai sarana transportasi Anda. Selain menghemat waktu juga menghemat energi. Selamat berlibur Sumber Gambar (piknikdong, rilyanshandini.wordpress)
  4. Start: 1 Juli 2019, 7.58 Berangkat tgl 1 july , balik tgl 10 july 2019,, udah ada 3 orang, Itin 1. greece - athena 2. albania - tirana 3. macedonia- skopje 4.bulgaria-sopia 5.turki-istanbul Itin bisa kita obrolin,, tinggal di apartement supaya bisa masak sendiri demi penghematan,,hehehe bahri 089614805535
  5. Ijin share pengalaman jaman dulu, Video dokumenter tentang perjalanan kami pada Agustus 2011 yang lalu. Kami menyewa sebuah campervan dan mengelilingi bagian Selatan New Zealand selama 5 hari. Semoga video ini bisa memotivasi kita semua untuk melakukan perjalanan mandiri dengan berbagai cara yang unik. http://wp.me/p1hFE9-br Sembari menunggu videonya loading dengan sempurna, kami berikan beberapa data yang mungkin berguna jika teman-teman berencana menjalani roadtrip selama disana. : (P : Pertanyaan, J : Jawaban) P : Mengapa memilih New Zealand ? J : Karena New Zealand memiliki keindahan alam yang luar biasa dan kami ingin merasakan petualangan di alam bebas dengan mengendarai kendaraan sendiri P : Berapa total pengeluaran untuk melalakukan perjalanan ke New Zealand ? J : - untuk tiket Banjarmasin – Jakarta – Singapore – Auckland – Christchruch (PP) = Rp. 8.150.000,- / org - Visa New Zealand = Rp. 1.150.000,- / org - Sewa Campervan untuk 5 hari (inc. GPS + Asuransi mobil) = Rp. 7.223.221 - Solar = Rp. 3.106.110,- - Bahan Makanan = Rp. 1.400.000,- - Hostel Christchruch (1 hari) = Rp. 191.989,- / org - Boat Cruise Milford Sound = Rp. 466.259,- / org - Biaya lainnya = Rp. 2.436.000,- - Biaya Tiket Air New Zealand Auckland – Christchruch = Rp. 3.459.615,- / org Total Pengeluaran Per Orang (diluar oleh2) = Rp. 16.959.196 / org Tentunya semua pengeluaran diatas bisa ditekan lagi. Misalnya, andai tiket penerbangan kami tidak di cancel, cermat dalam memilih waktu keberangkatan (kami berangkat saat Idul Fitri dimana harga tiket semua pada mahal), membeli bahan makanan secukupnya karena bahan makanan kami diakhir perjalanan masih tersisa banyak sekali. P : Apakah perlu SIM internasional untuk bisa mengendari mobil secara legal di New Zealand ? J : Kalau untuk waktu singkat. Tidak perlu, kami kesana hanya membawa SIM Indonesia dan selembar kertas yang kami ketik sendiri berisi terjemahan SIM Indonesia kami dalam bahasa inggris. P : Sulitkah mengendarai mobil di New Zealand ? J : Sangat gampang, karena sistem berkendara di sebelah kiri (sama seperti di Indonesia), bahkan menurut kami berkendara di New Zealand jauh lebih aman daripada di Indonesia. P : Bagaimana menuju lokasi ? kan pada ngga tau jalan J : Semua arah jalan dipandu secara sempurna oleh GPS dan dibantu dengan peta (bentuknya kaya majalah) yang sudah disediakan di dalam campervan. Jika ada yang kurang jelas, masih bisa nanya sama penduduk setempat yang ramah. Kami jamin 99,9% tidak akan nyasar. Laughing out loud P : Pengalaman Unik selama disana. J : Hampir semua orang di sana sangat bersahabat. Setelah perjalanan kembali dari Milford Sound ke Queenstown, kami benar-benar hampir kehabisan bensin. Saat itu sudah larut malam dan kebetulan semua pom bensin sudah pada tutup. Transaksi untuk mengisi bensin hanya bisa dilakukan dengan memakai sistem kartu kredit lokal. Akhirnya kami meminta tolong kepada warga setempat, yang kebetulan lewat, untuk meminjam kartu kreditnya dan menggantinya dengan uang cash. Kebaikan berikutnya terjadi di kota Cromwell ketika Haidy bermaksud mampir untuk membeli secangkir kopi dan tak sengaja menjatuhkan dompetnya ditengah jalan. Seorang pria paruh baya yang kebetulan lewat, segera menghentikan kendaraannya dan berlari-lari menghampiri kami sambil menunjukan dompet haidy yang terjatuh tadi. P : Hal-hal apa saja yang terlewatkan selama disana ? J : Beberapa lokasi jalan terkadang memberikan rambu peringatan berupa “Not Allowed for Campervanâ€, jadi kami tidak bisa masuk ke beberapa lokasi yang menurut kami unik ïŒ P : Informasi / Website di Internet yang cukup membantu ? J : 1. www.newzealand.com Segala sesuatu informasi tentang New Zealand. 2. www.wilderness.co.nz Tempat kami menyewa campervan. 3. www.mitrepeak.com Boad Cruise kami di Milford Sound 4. www.aroundtheworld.co.nz Hostel tempat kami menginap 1 malam di Christchruch 5. www.dwidayatravel.com agent travel yang mengurusi visa New Zealand kami, jadi kami tidak perlu ke Jakarta cukup kirim berkas dari banjarmasin (*kami tidak bermaksud mengiklankan website-website diatas, apa yang kami tulis sesuai dengan pengalaman kami) _______________ www.neverstoptravelling.com
  6. Tanggal 16 Mei 2018. Setelah trip Eropa berakhir di Italy, aku terbang dari Roma ke Kuala Lumpur dengan menumpang Emirates. Maksud hati istirahat 2 malam di Kuala Lumpur untuk menyesuaikan jam biologis yang terpaut 6 jam antara Malaysia dengan negara Eropa yang aku kunjungi. Sombong... Istirahat saja harus di Kuala Lumpur... Bukan begitu brosis, aku punya trip selanjutnya ke Cina tanggal 18 Mei 2018, yang akhirnya aku batalin di jam- jam terakhir. Untungnya, rencana trip 10 hari di China belum ada booking apapun. Walaupun sayang, mau bagaimana lagi, toh harus ada yang diutamakan... Nah, selama 2 malam, aku pilih menginap di daerah KL Sentral. Supaya tidak terlalu repot kalau mau bolak- balik KLIA. Dan kali ini, aku pilih POD - The Backpacker`s Home. Letaknya belokan pertama kalau kita turun dari Monorail. Kalau kamu naik bus dari KLIA ataupun naik kereta, ya dekat banget. Kalau yang cari penginapan, yang pertimbangkan masalah jarak dekat, hostel ini boleh-lah. Living Room. Eh, hostel ini sekaligus ada cafe-nya. Karena itu, ada live music kalau malam hari. Penyanyinya, ya, penghuni hostel kali, yang punya bakat. Kurang jelas juga sih. Karena, selama 3 malam di sini ( perpanjang 1 malam karena batal ke Cina ), yang nyanyi ya penghuni hostel. Seru sih, bisa request lagu. Per malam, aku bayar Rp 100.000,- ya, masih lebih mahal dibanding Flip Bunc, yang letaknya juga disekitaran KL Sentral, tapi masih agak jauh. Free wifi kencang baik di living room maupun di kamar sampai kamar mandi sekalipun. Kebetulan, aku nginap di lantai 4. Eitss, ada lift kok. Lift-nya lega, tidak seperti lift pada umumnya di Hongkong. Oh ya, harga segitu untuk 4 beds mixed dorm ya. Masing- masing dapat loker dan handuk mandi. Dan sudah termasuk sarapan. Aku sendiri tidak pernah bangun pagi, jadi tidak pernah sarapan. Lha, baru bisa tidur jam 5 pagi. Masih belum bisa move on dari Eropa. Jam 5 pagi Malaysia, di Eropa baru jam 11 malam shayyyy... Kamar 4 beds.. Lainnya, bersih. Soalnya nyaman, tergantung masing- masing orang. Kalau aku sih nyaman. Tenang. Kamar mandi juga lega, shower air panas ( airnya tidak terlalu panas ), wc pisah. Memang, untuk kamar isi 4 beds, agak sempit. Kamar sebelah, kamar isi 10 beds, aku lihat sih lega banget. Staff-nya ramah dan informatif sih. Ada deposit kunci 20 RM dan dikembalikan saat check out. Sepertinya hostel ini 24 jam. Staff-nya standby terus. Malam terakhir, aku sampai jam 3 pagi, duduk nyantai sambil nge-youtube di living room. Aku kasih nilai 7,5 ya untuk hostel ini. Mungkin, aku akan kembali lagi ke hostel ini kalau ada main ke KL. Ya, kalau ingin menginap sekitaran KL Sentral sini. Tambahan, Setelah kali pertama itu aku nginap disini, aku masih beberapa kali balik ke hostel ini jika ada transit di KL. Pasalnya ya itu, karena dekat banget dengan KL Sentral, akses paling cepat ke KLIA. Tapi, terakhir kali, sebelum terbang ke London Oktober 2018 dan Casablanca Desember 2018 lalu, ada kejadian yang kurang menyenangkan buat aku. Parah. Ceritanya, yang waktu transit ke London, aku memang booked kamar dorm isi 10 orang. Aku dapat ranjang dekat pintu di kamar lantai 3. Saat sedang tidur sih tidak ada kendala apapun. Setelah checked out pun begitu. Tapi setelah di airport, badanku mulai keluar bintik- bintik merah. Gatal. Dan makin lama, makin banyak dan semakin besar bentolannya. Jadinya, sepanjang penerbangan ke London garuk terus. Dan baru sembuh, setelah 1 minggu di London. Aku cuma kasih minyak oles saja. Dan aku tidak bisa memastikan, sumbernya itu dari hostel ini apa bukan? Karena kan, baru mulai gatal, setelah di airport. Setelah checked out, aku masih ada pergi ke pasar. Asumsiku ya mungkin digigit serangga dari pasar. Aku diam dan tidak komplain. Setelah dari London, aku masih nginap di sini, tapi ranjangnya bagian atas dan dekat jendela, kamar yang sama. Ini yang pertama.. Bentolan sekitar pundak sampai ke lengan. Ketika mau transit ke Casablanca Desember 2018 lalu, kali ini sudah confirmed dari ranjangnya yang penuh serangga. 1 jam-an gitu setelah rebahan, badanku terasa gatal- gatal. Aku masih berpikir positif, aku bersihin spreinya sendiri. Tapi, kok semakin gatal ya. Terkejut, ketika melihat bentolannya sudah gede- gede banget. Tidak tahan lagi, langsung protes ke staffnya tengah malam itu juga. Aku minta pindah ranjang. Aku kasih lihat dong bentolan- bentolannya. Ya staffnya, minta maaf ( doang ). Keesokan paginya, ya ampun, bentolannya semakin banyak. Merah kayak delima. Aku kasihkan lihat lagi ke mereka. Dan staffnya bilang, memang sih, sudah saatnya semprot anti serangga. Buset. Oh ya, itu ranjang yang sama dengan ranjang yang aku tempati saat mau ke London sebelumnya, kamar lantai 3, dekat pintu, ranjang bagian bawah. Dan terparah adalah ketika mau ke Casablanca. Kaki kiri bengkak, bentolan juga ada di pundak, lengan dan paha. Dan sekarang, nilai yang pernah aku kasih 7,5 sepertinya tinggal 5 sih. Seharusnya, aku tidak mau balik lagi ke hostel ini, jika memang ada transit lagi di KL. Harga dorm isi 10 orang lebih murah, sekitar Rp 80.000 dan sudah termasuk dapat sarapan juga. Artikel ini bukan untuk menjelekkan hostel ini. Hanya sekedar bagi pengalaman tidak menyenangkan saja. Karena tidak berlaku untuk semua, karena kebetulan ( juga bisa saja ). Karena itu, mau nginap di hostel manapun, lebih waspada saja. Baca dengan seksama reviews dari yang sudah pernah nginap sebelumnya. Baik dari sisi kebersihan maupun keamanannya. Ini adalah pengalaman aku. Ada baiknya, sebelum rebahan diranjang, bersihkan dulu sejenak. Atau bawa sprei cadangan, kalau perlu... Sebetulnya, aku cocok sama hostel ini. Oke- oke saja. Karena memang sesuai harganya lah. Asik, santai dan paling penting karena lokasinya strategis banget. Tapi, pengalaman digigit serangga di hostel ini bukan yang pertama kali dan bukan yang terparah. Next, aku akan bagi pengalaman, bagaimana digigit serangga sampai harus ke 4 dokter baru sembuh. Dan itu gigitannya, aku dapat dari Sydney, Australia. With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---Semua mahluk hidup berbahagia---
  7. Tanggal 20 April 2018. Kemaren itu aku hanya 4 hari di Belgium, terasa singkat banget ya. Dan kalau ditanya, selama 4 hari itu, ngapain saja di Belgium, aku malah bingung mau jawab apa. Karena ya itu, aku mah ngetripnya santai pakai banget. Bukan yang bangun pagi- pagi buat kesana -sini, terus pulangnya malam- malam. Eh, mungkin itu dulu kali ya.. Sekarang, sepertinya bergeser ala yang malas. Hahahaha... Tapi, kalau sesekali sih okey-lah, atau, memang harus, sudah tidak ada pilihan, seperti harus dailytrip atau local tour yang menarik hati, boleh sih. Toko- toko seputaran Cathedral. Setelah sadar kalau traveling itu kan semacam liburan. Traveling itu kan mau relax, mau menikmati hidup. Lha kalau diburu- buru, bagaimana mau menikmati waktu yang ada? Ini versi aku sih. Tujuan dari traveling kan beda - beda untuk masing- masing orang. Kalau aku sih, sebisa mungkin untuk santai, kalaupun harus grasak- grusuk, ya ayo juga.... Jadi, 4 hari itu di Belgium, 3 hari-nya aku Brussels (bisa baca disini ) dan 1 hari-nya lagi aku jalan- jalan ke Antwerp. Aku naik Flixbuss jam 7 pagi dari North Station bayar 10, 2 Euro untuk pulang pergi ya. Dan pulang dari Antwerp itu jam 8 malam. Lama perjalanan butuh 1 jam untuk sekali jalan. Aku hampir selalu beli online, tiket bus maupun penginapan selama trip aku di Eropa. Aku juga pisahin antara uang yang dibutuhkan keseharian. Jadi, berasa emak- emak setiap kali mau bayar, keluarin dompet kecil punya emak- emak gitu. Central Station. Sepanjang perjalanan sih, tidak banyak yang bisa dinikmati. Lagian cuma 1 jam perjalanan saja, belum merem saja sudah sampai. Begitu sampai di Antwerp, penunpang diturunkan di Central Station. Masih terasa paginya di Antwerp. Masih sepi. Cuaca dingin, sejuk tapi tidak buat mengigil, begitupun matahari terik. Seperti biasa, aku tidak punya itinerary buat daily trip di Antwerp. Aku bahkan tidak tahu harus ngapain. Yang aku tahu, aku jalan saja, ikutin kaki melangkah sembari bertanya pada om Google. Kemana kaki ini harus melangkah? Kemudian, ikutin rombongan demi rombongan saja, aku kok merasa, mereka pasti memberikan petunjuk kepada aku, mau ngapain saja. Lah, sudah pasti-lah, kemanapun rombongan itu pergi, sudah pasti, objek wisata yang dituju. Dari Central Station, aku berjalan menuju Meir, semacam Orchad rd gitu kalau di Singapore. Sepanjang jalan, kanan kiri butik ternama semua. Lha, ngapin ke sana ? Belanja? Kagak... Numpang lewat doang.. Kan itu akses jalannya, kalau mau ke beberapa objek wisatanya, lewati jalanan bermerk ini. Ya, boleh lah, pas lewat, cara berjalannya lebih sombong dikit, padahal mah, tidak berani ngelirik kanan- kiri. Seputaran Cathedral Kalau masih pagi, masih sepi. Toko juga belum banyak yang buka. Orang- orang yang ada juga masih sedikit. Masih tidur kali ya? Wong, pagi- pagi, enakan tidur...Ya nih, kalau bukan untuk daily trip, aku mah tidurnya sampai kadang, teman- teman sekamar sudah pada berhilangan. Maksud hati sih ingin masuk ke museum Rubenshuis, ehh.. pagi itu, masih tutup. Dia bukanya dari jam 10 pagi - jam 5 sore. Mau masuk, bayar ya. Karena aku tidak masuk, aku tidak tahu bagaimana bentukannya di dalam. Untuk sejarahnya, baca saja disini. Cathedral of Our Lady. Kaki berhenti tepat di depan Cathedral Of Our Lady. Kathedral Bunda Maria ini adalah Katedral Katolik Roma di Antwerp. Walaupun konstruksinya berakhir pada tahun 1521, tapi Kathedral ini tidak pernah selesai. Pada bulan Oktober 1533, gereja ini sempat dilahap oleh api dan sempat diselamatkan oleh Lancelot II of Ursel. Gereja Gothic ini, pada awalnya, akan dibangun 2 menara bagian depan yang sama tingginya. Tapi ketika berakhirnya pembangunan ini, kedua menara tersebut malah tidak sama tinggi. Kemudian, pindah ke Het Steen yang tidak berapa jauh dari area Kathedral. Benteng dari pertengahan abad ke-13 ini berada disamping sungai Scheldt dan merupakan bangunan pertama yang terbuat dari batu. Het Steen Aku sendiri tidak begitu lama di Het Steen. Aku kemudian jalan sekenanya saja, jalan kaki, ikutin langkah kaki dan seperti biasanya, tidak jelas. Keluar masuk lorong- lorong tidak jelas, hingga ketemu pasar loak yang sedang banting harga. Lalu sok- sok macam bule lokal, duduk dan jemuran di taman gitu. Eh, benaran loh.. Lebih hangat ketika badan kena matahari. Tidak sedingin hati ini. #ciaattt.... Pasar loak. Hingga waktu makan siang tiba. Saat itu, seingatku, hampir 3 jam, betah duduk santai di salah satu tempat makan dekat Groenplaats. Maklum, ada dinas yang harus diselesaikan. Oh ya, keramaian Antwerp itu disekitaran Groenplaats dan Grote Markt. Museum Aan De Stroom. Terus, kali ini jalan kaki lebih jauh, ke MAS, Museum aan de Stroom. Yups, jalan kaki sekitar 30 menit. Menurutku sih, museum ini biasa- biasa saja. Ya, karena aku memang tidak masuk ke dalam ruangan museumnya. Aku lihat, yang datang kesini pada umumnya juga begitu. Tidak ada yang beli tiket. Jadi, langsung naik eskalator sampai rooftop untuk menikmati sekeliling kota Antwerp. Kalau betah, yang nongkrong di atas. Kalau tidak, ya turun, terus pulang. Okey, overall, menurutku kalau mau jalan- jalan ke Antwerp seharian doang, itu bisa! Bahkan, aku bilang sih, sudah termasuk yang santai. Walaupun begitu, jika ingin bermalam di Antwerp, itu okey juga. Kotanya lebih santai. With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---Semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  8. Tanggal 16 Mei 2018. Setelah trip Eropa berakhir di Italy, aku terbang dari Roma ke Kuala Lumpur dengan menumpang Emirates. Maksud hati istirahat 2 malam di Kuala Lumpur untuk menyesuaikan jam biologis yang terpaut 6 jam antara Malaysia dengan negara Eropa yang aku kunjungi. Sombong... Istirahat saja harus di Kuala Lumpur... Bukan begitu brosis, aku punya trip selanjutnya ke Cina tanggal 18 Mei 2018, yang akhirnya aku batalin di jam- jam terakhir. Untungnya, rencana trip 10 hari di China belum ada booking apapun. Walaupun sayang, mau bagaimana lagi, toh harus ada yang diutamakan... Nah, selama 2 malam, aku pilih menginap di daerah KL Sentral. Supaya tidak terlalu repot kalau mau bolak- balik KLIA. Dan kali ini, aku pilih POD - The Backpacker`s Home. Letaknya belokan pertama kalau kita turun dari Monorail. Kalau kamu naik bus dari KLIA ataupun naik kereta, ya dekat banget. Kalau yang cari penginapan, yang pertimbangkan masalah jarak dekat, hostel ini boleh-lah. Living Room. Eh, hostel ini sekaligus ada cafe-nya. Karena itu, ada live music kalau malam hari. Penyanyinya, ya, penghuni hostel kali, yang punya bakat. Kurang jelas juga sih. Karena, selama 3 malam di sini ( perpanjang 1 malam karena batal ke Cina ), yang nyanyi ya penghuni hostel. Seru sih, bisa request lagu. Per malam, aku bayar Rp 100.000,- ya, masih lebih mahal dibanding Flip Bunc, yang letaknya juga disekitaran KL Sentral, tapi masih agak jauh. Free wifi kencang baik di living room maupun di kamar sampai kamar mandi sekalipun. Kebetulan, aku nginap di lantai 4. Eitss, ada lift kok. Lift-nya lega, tidak seperti lift pada umumnya di Hongkong. Oh ya, harga segitu untuk 4 beds mixed dorm ya. Masing- masing dapat loker dan handuk mandi. Dan sudah termasuk sarapan. Aku sendiri tidak pernah bangun pagi, jadi tidak pernah sarapan. Lha, baru bisa tidur jam 5 pagi. Masih belum bisa move on dari Eropa. Jam 5 pagi Malaysia, di Eropa baru jam 11 malam shayyyy... Kamar 4 beds.. Lainnya, bersih. Soalnya nyaman, tergantung masing- masing orang. Kalau aku sih nyaman. Tenang. Kamar mandi juga lega, shower air panas ( airnya tidak terlalu panas ), wc pisah. Memang, untuk kamar isi 4 beds, agak sempit. Kamar sebelah, kamar isi 10 beds, aku lihat sih lega banget. Staff-nya ramah dan informatif sih. Ada deposit kunci 20 RM dan dikembalikan saat check out. Sepertinya hostel ini 24 jam. Staff-nya standby terus. Malam terakhir, aku sampai jam 3 pagi, duduk nyantai sambil nge-youtube di living room. Aku kasih nilai 7,5 ya untuk hostel ini. Mungkin, aku akan kembali lagi ke hostel ini kalau ada main ke KL. Ya, kalau ingin menginap sekitaran KL Sentral sini. Tambahan, Setelah kali pertama itu aku nginap disini, aku masih beberapa kali balik ke hostel ini jika ada transit di KL. Pasalnya ya itu, karena dekat banget dengan KL Sentral, akses paling cepat ke KLIA. Tapi, terakhir kali, sebelum terbang ke London Oktober 2018 dan Casablanca Desember 2018 lalu, ada kejadian yang kurang menyenangkan buat aku. Parah. Ceritanya, yang waktu transit ke London, aku memang booked kamar dorm isi 10 orang. Aku dapat ranjang dekat pintu di kamar lantai 3. Saat sedang tidur sih tidak ada kendala apapun. Setelah checked out pun begitu. Tapi setelah di airport, badanku mulai keluar bintik- bintik merah. Gatal. Dan makin lama, makin banyak dan semakin besar bentolannya. Jadinya, sepanjang penerbangan ke London garuk terus. Dan baru sembuh, setelah 1 minggu di London. Aku cuma kasih minyak oles saja. Dan aku tidak bisa memastikan, sumbernya itu dari hostel ini apa bukan? Karena kan, baru mulai gatal, setelah di airport. Setelah checked out, aku masih ada pergi ke pasar. Asumsiku ya mungkin digigit serangga dari pasar. Aku diam dan tidak komplain. Setelah dari London, aku masih nginap di sini, tapi ranjangnya bagian atas dan dekat jendela, kamar yang sama. Ini yang pertama.. Bentolan sekitar pundak sampai ke lengan. Ketika mau transit ke Casablanca Desember 2018 lalu, kali ini sudah confirmed dari ranjangnya yang penuh serangga. 1 jam-an gitu setelah rebahan, badanku terasa gatal- gatal. Aku masih berpikir positif, aku bersihin spreinya sendiri. Tapi, kok semakin gatal ya. Terkejut, ketika melihat bentolannya sudah gede- gede banget. Tidak tahan lagi, langsung protes ke staffnya tengah malam itu juga. Aku minta pindah ranjang. Aku kasih lihat dong bentolan- bentolannya. Ya staffnya, minta maaf ( doang ). Keesokan paginya, ya ampun, bentolannya semakin banyak. Merah kayak delima. Aku kasihkan lihat lagi ke mereka. Dan staffnya bilang, memang sih, sudah saatnya semprot anti serangga. Buset. Oh ya, itu ranjang yang sama dengan ranjang yang aku tempati saat mau ke London sebelumnya, kamar lantai 3, dekat pintu, ranjang bagian bawah. Dan terparah adalah ketika mau ke Casablanca. Kaki kiri bengkak, bentolan juga ada di pundak, lengan dan paha. Dan sekarang, nilai yang pernah aku kasih 7,5 sepertinya tinggal 5 sih. Seharusnya, aku tidak mau balik lagi ke hostel ini, jika memang ada transit lagi di KL. Harga dorm isi 10 orang lebih murah, sekitar Rp 80.000 dan sudah termasuk dapat sarapan juga. Artikel ini bukan untuk menjelekkan hostel ini. Hanya sekedar bagi pengalaman tidak menyenangkan saja. Karena tidak berlaku untuk semua, karena kebetulan ( juga bisa saja ). Karena itu, mau nginap di hostel manapun, lebih waspada saja. Baca dengan seksama reviews dari yang sudah pernah nginap sebelumnya. Baik dari sisi kebersihan maupun keamanannya. Ini adalah pengalaman aku. Ada baiknya, sebelum rebahan diranjang, bersihkan dulu sejenak. Atau bawa sprei cadangan, kalau perlu... Sebetulnya, aku cocok sama hostel ini. Oke- oke saja. Karena memang sesuai harganya lah. Asik, santai dan paling penting karena lokasinya strategis banget. Tapi, pengalaman digigit serangga di hostel ini bukan yang pertama kali dan bukan yang terparah. Next, aku akan bagi pengalaman, bagaimana digigit serangga sampai harus ke 4 dokter baru sembuh. Dan itu gigitannya, aku dapat dari Sydney, Australia. With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---Semua mahluk hidup berbahagia---
  9. Saat ini siapa yang tidak suka dengan traveling? Traveling menjadi sebuah kegiatan yang wajib dilakukan oleh setiap orang. Luar Negeri maupun Dalam Negeri tergantung pilihan kita. Jepang, sekarang ini menjadi salah satu negara tujuan wisata khususnya untuk wisatawan dari Indonesia. Saat anda traveling ke Jepang tentunya Tokyo menjadi salah satu kota tujuan awal anda. Ikon yang terkenal dari kota Tokyo adalah Tokyo Tower, Kita selalu melihat Tokyo Tower menjadi ikon ketika membicarakan kota Jepang. Tokyo Tower atau dalam bahasa jepang terkenal dengan Nippon Denpatou merupakan pemancar gelombang TV. Tinggi dari Tokyo Tower adalah 333 meter. Dari atas ketinggian Tokyo Tower kita akan dapat melihat pemandangan kota Tokyo baik siang dan malam hari. Tapi saya sangat tertarik melihat Tokyo Tower dari kejauhan pada malam hari karena di Tokyo Towe terdapat banyak lampu sehingga memperlihatkan kecantikannya. Kalau anda ingin ke Tokyo Tower bisa turun di Stasiun Onarimon menggunakan kereta dan jalan sedikit kurang lebih 15 menit akan tiba di Tokyo Tower, saat jalan menuju Tokyo Tower anda akan melewati sebuah kuil yaitu Zojoji Temple. Sebelum ke Tokyo Tower tidak ada salahnya anda mampir ke Zojoji Temple. Tokyo Skytree, ini merupakan salah satu tempat yang dikunjungi saat ke Tokyo. Tokyo Skytree konsepnya hampir sama dengan Tokyo Tower, Tokyo Skytree lebih tinggi yaitu 634 Meter oleh karena itu Tokyo Skytree terkenal dengan nama Mu (6), Sa (3) dan Shi (4) -MuSaShi-. Tokyo Skytree ini berada di daerah Asakusa, saya menyarankan apabila ke Tokyo Skytree dengan jalan, karena daerah Asakusa sangat ramah untuk pejalan kaki. Saat anda berada di atas Tokyo Skytree jangan sampai tidak makan Nasi Kare di restoran di bagian atas dari Tokyo Skytree, Kapan lagi kita bisa makan nasi kare diatas ketinggian dengan harga yang masuk akal. Jadi lebih baik kemana untuk melihat pemandangan kota Tokyo dari ketinggian, saya menyarankan anda ke dua tempat tersebut yaitu Tokyo Tower (Bagian Selatan) dan Tokyo Skytree, tapi dengan berbeda hari. Keduanya berada di area yang berbeda, dan setiap area terdapat tempat lain yang ada bisa kunjungi juga. Selamat traveling, lakukan apa yang ada sukai.
  10. Assalamualaikum. Siapa tau ada yang minat join umtoh backpacking rencana berangkat insyaAllah awal syawal yaitu 7 juni 2019. Perkiraan Rincian Biaya : tiket cgk - jeddah : 3,7 jt tiket jeddah cgk : 5.5 jt Akomodasi (bis, penginapan, makan) + Muthowif : 6-7 juta visa 150 - 200 USD Vaksin : 350 (ke rs sendiri) selama 9 hari, harganya bisa lebih murah atau mahal tergantung banyaknya dan harga tiket pesawat. kalo mau join boleh email ke auliamutiara.putri@ymail.com nanti dimasukkan ke grup whatsapp. terimakasih, Wassalamualaikum Wr Wb.
  11. Hai hai hai.. Adakah yang ingin berlibur ke Korea di musim dingin bulan Januari?? Aku berencana solo traveling ke Korea di bulan Januari antara tanggal 3-14 Jan 2019 Kalau ada yang mau barengan bisa hubungi aku di id line: farinamu atau PM aja. Diutamakan cewek ya, tapi cowok juga gpp Aku suka dengan pemandangan dan suka pergi ke toko stationary seperti Kyobo, juga sedikit tau tentang drama dan kpop kalau ada yang sama interest nya bole gabung yah..
  12. Lapor admin buat bikin FR ke jambi 20-22 maret 2015 akibat salah satu ajakan dari salah satu komunitas di kota bandung untuk silaturahmi regional di jambi maka ane berencana backpacker sekalian silaturahmi ke salah satu provinsi di sumatera yaitu jambi..... 19 - 20 Maret 2015 pulang kerja ane memutuskan packing di kostan dan mengambil bis Primajasa Bandung - Bandara soekarno hatta jam 11 malam untuk selanjutnya melanjutkan penerbangan ane dari soekarno hatta Jakarta menuju Bandara Sultah Thaja Jambi pada jam 05:30 pagi jam 10 ane sudah stay d Pool bis batununggal meskipun hujan gede pun menemani keberangkatan ane kondisi pool bis primajasa jam 11 pun tiba ... dan bis pun berangkat..... mungkin memang jalanan pada saat itu sepi dan tidak ada kemacetan jam 1 malem bisa yang ane tumpangi sudah nyampe jakarta dan jam stngah 2 sudah nyampe bandara. Jalanan jakarta sepi tetapi kemalangan ternyata lagi2 menimpa ane lagi yang semula penerbangan jam 05:30 di pending menjadi 9:40 langsung dech ane lemes bingung mw ngapain di bandara jam 2 pagi dan akhirnya ane pun memutuskan untuk tidur di bandara sampai menunggu pagi tiba Bandara Sepi Tidur dech akhirnya ;p pagi pun menjelang bandara sudah mulai rame lalu lalang di terminal keberangkatan B1 sudah banyak orang ane pun nyari sarapan biasa nyari tukang nasi kuning atau bubur di depan kostan di bandara susahnya minta ampun akhirnya ane mutusin buat sarapan di fast food di dekat terminal c. jam 8 ane mulai check in bandara di terminal B1 mungkin gara2 bingung nyari counter check in iseng2 nanya ada yang bantuin ampe nganter ke check in meskipun sudah ane tolak tp dia ngikut bantuin ampe rangsel ane di masukin bagasi segala.... awalnya sich ane kita gratis ternyata mesti bayar melayang dech 20rb. beres check in langsung ke gate 3 untuk nunggu penerbangan ane ke jambi ternyata eh ternyata pesawat delay lagi sehingga ane brngkt jam 11 pagi dari awalnya ane terbang jam 5:30 pagi keberangkatan dari bandara soekarno hatta - sultan thaja jambi memakan waktu 1 jam dengan kondisi lelah kurang tidur + kesel kena delay sangat mengacaukan planning jalan-jalan ane di hari pertama di jambi ... jam 11:44 ane landing di jambi welcome to jambi ane pun di jemput oleh temen2 dari komunitas untuk ke rumah tempat ane menginap ntar sampe hari minggu di sana... ane pun sholat jum'at dahulu di dekat bandara padahal planning awalnya ingin sholat jum'at di mesjid seribu tiang di kota jambi , setelah sholat jum'at ane langsung meluncur ke tempat kita menginap, setelah lenyeh2 ane jalan2 ke salah satu danau di kota jambi namanya danau sipin yang lokasinya dekat dengan danau batanghari Pinggir danau "sayang banyak sampah" informasi di jambi ini banyak banget kuliner di pinggir jalan dan selalu ramai hingga malam malah hingga shubuh dan benar saja ketika malam ane mencoba keliling2 di kota jambi kuniler sangat banyak di pinggir jalan dan kondisinya selalu ramai , ane pun mencoba untuk nongkrong di angkringan malem2 di kota jambi sambil melihat lalu lalang masyarakat kota jambi hingga larut malam salah satu tugu di kota jambi angkringan juga ada di jambi ^-^ ada cerita lucu ketika ane ke angkringan ini kirain yang punya angkringan orang jambi eh ternyata orang tasik yang sudah 30 tahun di jambi lanjutlah kita ngobrol pake bahasa sunda pancakaki ngalor ngidul kesana kemari sampe tak terasa sampe jam stngah 1 pagi , ane pun langsung menuju tempat menginap untuk melanjutkan jalan2 ke esokan harinya. 21 Maret 2015 Jam 10 pagi teman2 dari komunitas sudah jemput ane untuk jalan2 ke salah satu cagar budaya terbesar se asia yang ada di indonesia tepatnya di jambi yaitu komplek candi muaro jambi yang mempunyai luas 12 km persegi, panjang lebih dari 7 kilometer serta luas sebesar 260 hektar yang membentang searah dengan jalur sungai. Situs ini berisi 61 candi yang sebagian besar masih berupa gundukan tanah yang belum dikupas Dalam kompleks percandian ini terdapat pula beberapa bangunan berpengaruh agama Hindu. Sudah di jemput mulai jalan Isi Bensin dulu di anaknya Pertamina Jembatan batanghari 2 Selamat datang di Kabupaten Muaro jambi Kebun sawit every where perjalanan memakan waktu 1 jam dari kota jambi ke lokasi candi tetapi salah satu teman ane bilang jangan ke candi yang sering di kunjungi dahulu ada salah satu komplek candi yang tersembunyi bahkan orang jambi sendiri belum tahu kalau candi itu ada, karena penasaran ane pun mengikuti apa yang dibilang teman ane tersebut meskipun jalan yang kita lalui memang tidak mulus tetapi akhirnya ane sampai ke lokasi candi tersebut. Jalanan tidak semulus yang di kira Perjalanan di lanjutkan kali ini ane rencana ke menyelusuri candi lewat belakang menelusuri perkebunan sawit tidak via jalan yang resmi ... jarak dari candi pertama ke candi kedua,ketiga dan seterusnya rata2 adalah 10 menit. Candi Kedaton Candi Gedong Candi Tinggi Jajan baso bakar dlu "laper" Perut yang keroncongan mengakhiri mengelilingi komplek jambi kali ini.... rasanya 1 hari tidak akan cukup untuk mengelilingi komplek candi muaro jambi... perjalanan pun dilanjut akibat perut tidak bisa kompromi ane pun bertanya ke salah satu teman ane ternyata ada makanan khas jambi yang namanya tempoyak ikan patin yang di bumbui sama durian.... wuih mantep nich ane pun langsung meluncur ke lokasi yang dituju untuk kuliner HAJARRRRRRRR Kebiasaan orang jambi kalau sudah makan pasti tiduran ^-^ waktu menunjukan jam stngah 5 sore, teman ane mengajak ane buat ke Ancol "haaah ancol" pikir ane , ternyata di jambi juga ada yang namanya ancol yaitu salah satu tempat anak nongkrongnya anak2 jambi di sore hari tempatnya tepat di tepian sungai batanghari dan disana juga dibangun juga salah satu ikon baru kota jambi salah satu jembatan yang nantinya menjadi penghubung dari ancol ke sebrang dengan jalan kaki karena di sebrang sungai ada salah satu menara yang akan menambah ikon kota jambi. tanpa ba bi bu ane pun langsung meluncur kesana dan benar juga mantep banget buat ngumpul2 nongkrong2 di sore hari ketika main ke jambi Ancolnya jambi punya perahu pengangkut batu bara melintas naik getek untuk melintas ke menara jam menara gentala arasy Setelah puas jalan2 dengan kondisi bau keringat karena perbedaan cuaca dari bandung ke jambi maka sehabis dari ancol ane mutuskan untuk mengakhiri perjalanan dan kembali ke tempat ane menginap untuk selanjutnya packing untuk prepare besok pulang. 22 Maret 2015 masih kangen dengan suasana jambi.. tetapi apa daya waktu yang ane punya untuk keliling2 jambi cuman 3 hari, masih banyak sebenarnya tempat wisata di jambi pulau berhala,kerinci cuman untuk waktu yang begitu singkat ane ga bisa mengunjungi itu semua. pagi2 ane langsung packing langsung berkemas mandi dan siap2 pulang ke bandara sultan thaja untuk selanjutnya perjalanan dilanjutkan dari jakarta ke bandung Bandara Sultan Thaja Mau naik ke pesawat untung naik ini jadi tidak delay Kembali ke jakarta The End..... benar2 3 hari yang menyenangkan keliling2 kota jambi....
  13. Danau Toba. Siapa yang tak kenal dengan danau vulkanik terbesar di Asia Tenggara tersebut. Danau Toba dan Pulau Samosir di tengahnya menjadi sangat menarik untuk disambangi, tidak hanya karena keindahan alamnya tetapi juga karena kentalnya unsur kebudayaan yang disandangnya. Bahkan, berdasarkan informasi dari Kementerian Pariwisata Indonesia, Danau Toba tahun ini menjadi salah satu dari 10 daerah wisata yang diprioritaskan pembangunannya. Jadi sudah dapat dibayangkan bagaimana akan semakin melonjaknya angka kunjungan di Sumatera Utara untuk tahun-tahun mendatang. Nah, kamu tentu tidak boleh ketinggalan. Apalagi saat ini beberapa maskapai sudah mulai sering menawarkan tiket promo menuju kota-kota wisata termasuk Medan. Bahkan kabar baik lainnya juga sekarang sudah dibuka bandara untuk tujuan Danau Toba tepatnya di Bandara Silangit, Tapanuli Utara. Penerbangan langsung dari Bandara Soekarno-Hatta menuju Bandara Silangit saat ini dilayani 3 x seminggu oleh maskapai Garuda Indonesia dan sriwijaya air. Tarif normalnya sekitar 1 - 2 jutaan untuk satu kali penerbangan. Hal ini tentu menjadi kabar baik bagi kalian yang berniat wisata ke Danau Toba tanpa harus menghabiskan banyak waktu menuju Kuala Namu terlebih dahulu. Bagi kalian yang berencana mengunjungi Danau Toba atau sudah memegang tiketnya, berikut ini saya berikan itinerary termasuk harganya berdasarkan pengalaman pribadi berwisata akhir Februari 2016 lalu bersama 2 teman. Meskipun ini menggunakan gaya backpacker, tapi saya juga akan memberikan info lain bagi kalian yang mungkin ingin berwisata nyaman. Bagi kalian yang ingin mengefisienkan waktu, maka pilihlah penerbangan malam seperti yang kami lakukan. Info 1 : Kalian tidak perlu khawatir akan kesulitan transport, karena sebagai kota terbesar ke 3 di Indonesia, sudah tentu Bandara Kualanamu ini cukup ramai aktivitas termasuk ketersediaan transportasi ke berbagai daerah utama di Sumatera Utara termasuk ke Danau Toba. Saya sendiri tiba di Kualanamu pukul 8 malam. Tujuan pertama ialah langsung menuju Danau Toba tepatnya Kota Parapat. Jalur menuju Parapat memang menjadi pilihan favorit wisatawan karena tergolong lebih cepat. Transportasi untuk menuju Parapat yang bisa kalian pilih ialah dengan menggunakan taksi travel. Ada dua pilihan yaitu yang regular atau yang carter. Tentu bagi kami yang hanya ber 3 akan memilih yang regular. Satu orang tarifnya cuma Rp 80 ribu. Kami menggunakan Nice Travel yang bisa kalian temui di bandara tepatnya di ruang tunggu sisi kiri dari Stasiun Rail link Bandara. Loket/petugas Travel biasa menunggu di sebrang stasiun (atas) ; ruang tunggu bus dan travel (bawah) Mobil Travel Karena regular, kalian harus menunggu sampai penumpang memenuhi kuota. Kami sendiri baru berangkan jam setengah 11 malam dan ternyata cuma ada tambahan 1 penumpang selain kami ber 3. Sedangkan jika kalian tidak mau menggunakan yang regular, bisa carter mobil dimana kemarin petugasnya menawarkan tarif tujuan Parapat ialah Rp 600 ribu. Kemungkinan masih bisa ditawar jika berangkat malam hari. Hanya sekitar 3,5 jam perjalanan, kami sudah sampai di Parapat. Waktu saat itu menunjukkan pukul 2 dini hari. Kami memang berencana untuk tidak menginap dihotel karena terlalu tanggung untuk beberapa jam tidur saja. Akhirnya kami memilih menumpang di Polsek Parapat. Kalian tinggal bilang ke abang Sopir Travel untuk berhenti di Polsek yang memang berada di Jalan utama. Jika kalian tidak berniat tidur, kalian bisa makan atau sekedar minum kopi yang buka 24 jam di dekat polsek tersebut. Sedangkan bagi kamu yang lebih memilih menginap, kamu bisa memilih penginapan yang banyak tersedia didekat Polsek. Di samping polsek terdapat jalan menuju pelabuhan, disanalah banyak hotel yang bisa dipilih. Jadi tidak perlu khawatir kesulitan dalam hal akomodasi. Info 2 : Hal yang perlu diingat ialah bahwa Parapat itu bercuaca dingin sehingga siapkan jaket dan berkaos kaki jika memang harus memilih seperti yang kami lakukan dengan menumpang di Polsek. Polsek Parapat Subuhnya, bagi kalian yang muslim bisa langsung solat di Masjid Raya Taqwa Parapat yang berada persis di samping Polsek seperti yang terlihat di foto. Di Masjid ini juga terdapat kantin kecil yang menyediakan kopi hangat, popmie, dan snack. Selain itu, toiletnya juga sangat bersih dan sangat layak buat kalian mandi. Jadi, semua bisa teratasi bukan tanpa harus menginap di hotel? Masjid Raya Taqwa Parapat Selepas bebersih dan beberes di masjid, kami langsung menuju Pelabuhan Tiga raja yang akan membawa kita menyebrangi Danau Toba menuju Pulau Samosir. Jalan menuju Pelabuhan berada di samping Polsek seperti yang sudah saya ungkap sebelumnya. Kalian bisa memilih berjalan kaki atau naik angkot menuju pelabuhan. Oh iya, pelabuhannya sendiri ada 2, satu bernama Tiga raja dan satu lagi yang bernama Ajibata. Yang terdekat ialah Tiga raja yang akan kami pilih. Kami sendiri memilih berjalan kaki dengan pertimbangan pemandangan danau yang sayang untuk dilewatkan jika naik angkot. Dan ternyata memang jarak yang ditempuh tidak begitu jauh. Hanya sekitar 20-30 menit itupun dengan berjalan santai sembari berfoto-foto. Suasana Perjalanan Menuju Pelabuhan Sesampainya di Pelabuhan, kalian akan di arahkan pada dua pilihan pelabuhan di samosir. Pertama di Tuk tuk dan kedua di Tomok. Info 3 : Pelabuhan Tuk tuk biasanya dipilih oleh wisatawan yang hendak langsung mencari penginapan karena disanalah banyak tersedia penginapan. Sedangkan kami memilih ke Pelabuhan Tomok yang akan langsung menuju destinasi wisata pertama kami. Tarif kapalnya sendiri hanya sebesar Rp 10 ribu saja. Suasana Pelabuhan Tiga raja Daftar jadwal keberangkatan kapal Hanya butuh waktu sekitar 20-30 menit mengarungi luasnya Danau Toba menuju Samosir. Selama perjalanan, kalian tak akan mungkin bosan karena pemandangan lanskap yang hadir dari daratan dan perbukitan di Pulau Samosir sangat menawan berpadu dengan birunya danau. Panorama danau Sesampainya di Pelabuhan Tomok, pengunjung dikenakan retribusi wisata hanya sebesar Rp 5rb saja. Di Welcome area dari Pulau Samosir ini, kalian akan melihat Papan Peta Wisata yang bisa kalian jadikan panduan Melewati gate Pelabuhan Tomok ini, kalian sudah akan disambut dengan jajaran kios pedagang souvenir. Info 4 : Jika saya bisa kasih saran, lebih baik jangan langsung membeli oleh-oleh disini karena harga yang dia tawarkan bisa 4x lebih mahal dari harga normal yang bisa kalian beli di lokasi yang akan kalian lewati kemudian. Dermaga Pelabuhan Tomok Peta Wisata Kios Souvenir Setelah melewati gang kecil ini, kalian akan langsung menjumapi jalan raya utama. Perlu diketahui bahwa jalan raya yang ada di Pulau Samosir ini mengitari tepi pulau, dan jangan dipikir pulau ini kecil karena Samosir merupakan pulau besar. Dari jalan raya tersebut, kalian bisa langsung menjumapi kios-kios pedagang yang lebih banyak dan disanalah kalian mungkin bisa membeli oleh-oleh karena lebih banyak pilihan serta harga yang tergolong masuk akal. Dari jalan raya itu juga, kalian bisa langsung melihat penunjuk arah menuju objek wisata pertama yaitu Makam Raja Sidabutar. Lokasinya persis di pinggir jalan raya. Makam Raja Sidabutar memang menjadi salah satu objek wisata yang umum dikunjungi wisatawan. Raja Sidabutar sendiri menurut sejarahnya ialah raja dan penemu pertama wilayah Tomok. Jalan Raya di Samosir Penunjuk wisata Untuk memasuki kawasan Makam, pengunjung tidak dikenakan tarif resmi melainkan dengan memberikan sumbangan seikhlasnya melalui kotak yang sudah tersedia. Jika ingin menggunakan guide pun bisa dipilih karena ada penjaga makam yang bisa membantu. Makam Raja terdapat berbentuk konstruksi permanen bata dan semen. Sedangkan sekelilingnya terdapat patung-patung batu dan kursi batu sebagai simbolisasi dari kehidupan raja. Kawasan Makam Raja Sidabutar Lokasi wisata berikutnya yang tak boleh ditinggalkan ialah Patung Sigale-gale. Lokasinya tidak jauh dari Makam Raja Sidabutar. Buat kalian yang belum tau, Sejarah Patung Sigale-gale itu memiliki beberapa versi, satu yang cukup terkenal ialah bahwa patung itu dibuat seorang raja untuk mengenang anaknya yang meninggal saat perang. Saat sang raja meninggal, patung itulah yang menari sendiri. Menurut infomasi dari warga, Lokasi Patung Sigale-gale disini ada dua. Pertama yang merupakan patung tertua yang telah berusia puluhan tahun, dan satunya ialah yang baru. Kami sendiri mengunjungi Patung Sigale-gale yang baru terlebih dahulu. Disini hanya terdapat satu rumah bolon (rumah adat) dan patung Sigale-galenya. Kalau kalian ingin menari bersama patungnya (sekarang patungnya menari dengan bantuan tali, bukan menari sendiri ya...) kalian bisa membayar sekitar Rp 100 ribu. Karena tidak ada rombongan lain, jadi kami mengesampingkan pilihan untuk menari. Oh iya, di sini juga kalian tidak dikenakan tiket resmi melainkan cukup membayar sumbangan seikhlasnya saja. Patung Sigale gale 1 Selanjutnya kami menuju Patung Sigale-gale yang berusia lebih tua. Lokasinya sangat dekat dengan yang pertama ini. Disana juga kalian cukup membayar sumbangan Patungnya sendiri memang mirip hanya saja disini terdapat rumah adatnya tampak memang lebih tua dan berjajar sehingga lebih menghadirkan nuansa berbeda ketika difoto. Patung Sigale gale 2 Tidak jauh dari lokasi ini pula kalian bisa menyambangi Museum. Di museum tersebut, selain terdapat koleksi benda budaya, kabarnya juga tersedia pakaian adat yang bisa disewakan untuk berfoto. Namun kami sendiri memilih untuk tidak menyambanginya. Berjalan dari Patung Sigale-gale menuju jalan raya, disanalah kalian bisa memilih banyak pilihan souvenir. Harga yang ditawarkan lebih murah dibandingkan yang berada di gate masuk pelabuhan tadi. Di sana juga pedagangnya nampak sudah sepakat soal harga sehingga satu dan lain tidak berbeda. Namun tentu masih bisa ditawar lagi. Kios Souvenir Pilihan objek wisata kami selanjutnya harusnya ialah Huta Sialagan yang berada di Tuk tuk. Namun setelah bertanya pada abang angkot, katanya untuk menuju lokasi, angkot hanya sampai persimpangan jalan saja. Untuk masuknya harus naik ojek (itupun jika ada karena saat kami datang bukanlah waktu liburan). Dengan pertimbangan waktu yang nampaknya akan terbuang cukup banyak, akhirnya dengan sangat menyesal, kami putuskan untuk mencoret list wisata satu itu. Langsung menuju list tujuan berikutnya, kami menuju Menara Pandang Tele. Perlu diketahui bahwa Menara Pandang Tele itu berada di sisi Barat Pulau, sedangkan lokasi kita saat ini di sisi Timur, dengan kata lain kita harus mengitari pulau 180 derajat. Hal lain yang sering dikhawatirkan wisatawan terkhusus tipe Backpacker seperti kami ialah soal Transportasi di dalam Samosir. Info 5 : Di Pulau ini, selain sewa motor, ada juga angkot yang beroperasi hingga sore hari. Hanya saja memang jumlahnya terbatas, namun tetap dipastikan akan selalu ada angkot karena warga lokal pun juga menggunakan angkot. Dari lokasi saat itu (Tomok), pemberhentian angkot terakhir ialah di Pangururan yang merupakan ibukota dari Samosir. Tarif angkot dari Tomok menuju Pangururan ialah sebesar Rp 18 ribu dengan lama perjalanan sekitar 45 menit. Selama perjalanan itu pula, kalian akan disuguhkan pemandangan indah sawah dan perbukitan di satu sisi serta luasnya danau di sisi lain. Pemandangan alam dari Pulau Samosir Sesampainya di Pangururan, kalian bisa meminta sopir angkot stop di Pool/loket nya elf Travel Sampri yang akan membawa ke Menara Tele. Bagi kalian yang mau ke Medan atau Brastagi, dari travel ini juga elf tersedia. Untuk menuju Brastagi, tarifnya Rp 60 ribu, sedangkan kita yang menuju Tele, dikenakan tarif Rp 20 ribu. Info 6 : Hal penting yang perlu diingat ialah bahwa mobil terakhir yang berangkat dari pool/loket nya ini ialah jam 4 sore, jadi jangan terlalu sore jika tidak ingin ketinggalan. Suasana Pangururan Loket travel Sampri Perjalanan cukup lama sekitar 1 jam dengan kondisi jalanan berkelok melewati tebing-tebing. Namun lagi-lagi perjalanan tersebut ditemani dengan pemandangan indah dari perbukitan dan danau. Jangan lupa untuk mengingatkan sopir untuk berhenti di Menara Pandang, karena non wisatawan biasanya tidak ada yang berhenti di sana, melainkan menuju pusat simpang tele. Atau kalian bisa cermat saja melihat jalan karena lokasi menaranya sendiri berada tepat di belokan tajam jalan dan mudah untuk dikenali. Menara Pandang Tele Di kawasan menara ini memang sepi dimana selain menara, hanya ada satu penginapan disebrangnya. Ini bisa jadi pilihan jika kalian berniat menginap kalau kemalaman atau tidak ada travel yang melintas lagi. Di sana juga tersedia makanan dan minuman untuk mengganjal perut. Tiket masuk ke menaranya sendiri ialah Rp 5 ribu saja. Sebelum naik ke atas menara, kami memilih menikmati taman yang ada di bagian bawah menara. Taman yang nampaknya masih dalam tahap pengerjaan ini, cukup memberikan panorama yang memukau. Di lokasi taman juga tersedia gazebo-gazebo yang bisa dimanfaatkan untuk bersantai memandangi keindahan alam Mahakarya Tuhan di Tanah Batak tersebut. Panorama Lanskap dari Taman Di Bawah Menara Jangan terlalu asyik bermain di bawah menara. Karena panorama dari atas menara akan lebih memukau. Namun untuk mengisi perut, kami memilih makan terlebih dahulu di kantin penginapan. Sayangnya disana hanya tersedia mie instan. Jadilah kami memesan mie Instan dengan harga Rp 6 ribu perporsi dan teh kemasan Rp 4 ribu perbotol. Kurang? Tinggal minta tambah nasi saja. Oh iyaa, disana juga ada toilet umum dengan tarif normal, Rp 2 ribu. Setelah bertenaga, barulah kami naik ke atas menara. Dari sanalah, pemandangan lanskap Pulau Samosir dan Danau Toba berpadu sangat memukau. Kalau bisa saya sarankan, setidaknya siapkan waktu sekitar 1 jam untuk menikmati pemandangan dari atas menara. Apalagi jika cuaca sangat cerah, pemandangan yang akan sulit dilupakan. Panorama dari Atas Menara Puas menikmati lanskap Danau Toba dari atas menara, kalian jangan sampai terlena karena seperti yang saya katakan sebelumnya bahwa mobil elf terakhir yang berangkat dari Pool Pangururan ialah jam 4 sore sehingga sekitar jam setengah 5 kalian sudah harus standby di pinggir jalan untuk memberhentikannya. Begitulah pengalaman wisata saya di Danau Toba. Semoga bisa membantu kalian jika berencana mengunjunginya dalam waktu dekat. Happy Traveling !!!
  14. ala Backpacker Raja Ampat Jalan-Jalan & Gathering Grup fb Sorong, Grup fb Kaskus Sub Reg Sorong & FP Backpacker Raja Ampat Berawal dari postingan di grup fb Sorong oleh salah seorang sobat sy, yang menginformasikan kepada publik akan hal ini. Sobat saya, tanpa sepengetahuan saya dan beberapa teman yang termasuk sebagai pengurus dari jalan-jalan dan gathering langsung men tag nama kami dalam postingan tersebut. Sobat sy yang memposting ini pernah ikut bareng dengan saya tahun 2013 kemarin, waktu itu kita sempat ke pasir timbul. Mungkin berdasarkan pengalamn itu beliau dengan seenaknya men tag nama saya tanpa pemberitahuan & konfirmasi langsung kepada saya untuk mengurus jalan-jalan & gathering ini. So, karena sudah diumumkan secara publik maka, bergulirlah pendaftaran untuk acara ini. Kurang lebih sebulan waktu untuk pendaftaran dibuka dan saya sebagai planner berusaha seterbaik mungkin merancang trip yang semula hanya untuk 15 orang dan kemudian menggelembung menjadi 20, 25 dan akhirnya 30 orang. Sy sebelumnya sudah sering sekali untuk jalan-jalan keliling Raja Ampat. Semenjak kepulangan saya ke Sorong (sebelumnya sy domisili di Bandung, Jawa Barat) frekwensi saya ke Raja Ampat terbilang sangat sering. Baik itu karena urusan pekerjaan atau pun hanya sekedar refreshing. Hobi snorkeling, fishing, diving, hiking & trekking membuat saya suka sekali bepergian ke Raja Ampat untuk hal-hal tersebut. Akan tetapi selama ini, saya bepergian sendiri. Tahun 2013 kemarin barulah saya ada teman perjalanannya, saya dengan calon saya yang jauh-jauh dari Jakarta, bela-belain untuk datang ke liburan di Raja Ampat. Itu pun kami berdua sempat bertemu dengan beberapa orang di kapal express yang akhirnya kami traveling bersama dan menjadi sahabat sampai sekarang. Jadi, bagi saya, trip kali ini adalah pengalaman pertama saya untuk mengorganize orang sebanyak ini. Setelah melewati berbagai kendala, mulai dari masalah boat sampai dengan banyaknya peserta yang batal ikut mendekati hari H nya, akhirnya terwujud juga trip ala Backpacker Raja Ampat ini. Setelah Final briefing 2 hari sebelum keberangkatan, semua peserta telah fix dan semua pembayaran peserta telah rampung. Maka pada tanggal 18 April 2014, meeting poin kami adalah Pelabuhan Ferry. Rombongan kami tidak cuma berasal dari Sorong saja, ada yang dari Ambon, Makasar, Jogja & Solo. Selain Komunitas Fotografer Dofior yang ikut bersama kami, sisanya adalah pengalaman pertama mereka untuk berkeliling Raja Ampat. Jadi bisa dikira-kira betapa excitednya perasaan mereka. Karena ada yang sudah lahir besar bahkan berkeluarga tapi sama sekali belum pernah melakukan trip keliling ke Raja Ampat sekalipun mereka adalah notabene orang lokal Sorong. 14.30 an kapal express 77E bertolak menuju Waisai, walaupun laut cukup berombak tapi perjalanan yang ditempuh 1 jam 30 menit itu merupakan pengalaman tersendiri bagi semua peserta. 15.00 kami semua sudah turun dan langsung menuju bis jemputan kami untuk di antar ke penginapan. Setelah tiba di penginapan, maka semua peserta saya bagi sesuai hunian kamar mereka masing-masing. Setelah semua mendapat kamar para peserta beracara bebas dengan menikmati jalan sore berkeliling kota Waisai sambil mereka menikmati sunset di Pantai WTC.Setelah mereka puas, semua kembali ke penginapan, untuk mandi dan kemudian bersama-sama makan malam. walaupun ada sedikit salah pengertian dengan dengan para ladies yang tertinggal makan malam tapi semua berjalan lancar. Rombongan besar ini menguasai stengah dari penginapan sehingga penuh kehebohan dan canda tawa. Walaupun sebagaian besar dari kami baru kenal pertama kali akan tetapi semua seperti teman lama dan bahkan seperti keluarga. Jadi jaim-jaim saat pertama ketemu di final briefing seketika sirna saat semua di penginapan. Semua melebur menjadi suatu keluarga besar bahkan para senior yang ikut dengan kami sekalipun. Ini membuat makna tersendiri akan trip ini. Puas bercanda tawa melepas lelah, 09:00 malam adalah seharusnya jam istirahat karena besok adalah tur sehari penuh yang dimulai dengan wake up call jam 04:00 subuh. Sebagian dari kami masih bergadang dan mengobrol. Pukul 02:30 barulah semua tertidur. Jam 04:00, sy telah duluan mengurus makanan kotak untuk kami semua yang nantinya untuk makan siang di perjalanan. 05:30 Pagi semua peserta telah siap, maka kami pun menuju tempat boat pick up pointnya. Kami juga membawa beberapa dus baju layak pakai serta beberapa dus buku-buku yang nantinya kami sumbangkan ke beberapa desa yang akan kami kunjungi. 07:00 boat pertama yang berisi para fotografer dan temana-teman lainnya bertolak lebih dulu untuk memulai trip ala backpacker Raja Ampat. Saya di boat kedua bersama para senior dan sebagian peserta ladies bertolak 07:30. Dengan cuaca yang sangat cerah dan laut yang masih teduh maka petualangan kami pun di mulai. Dan inilah cerita perjalanan ala Backpacker Raja Ampat 18 - 20 April 2014 dalam lensa kamera foto! Sedikit Testimonial Teman-Teman yg ikutan ala Backpacker Raja Ampat Group Trip : Om Anto says : Sorry Baru Kasih Testi Backpacker Raja Ampat "Ini seperti sebuah Mimpi" Jujur Saja Saya sendiri Kagak Yakin dengan rencana Kita dari awal Bersama Kaskus Sub Regional Sorong Om Firman Ridwan, Om Fredie Sasiang dan Om Pace Noge dan Kawan" Kaskuser Sorong. But this is Crazy!! Akhirnya Saya Bisa nyampe juga ke Raja Ampat. bahkan dapet Tour Combo dan dengan segala fasilitas yang sangat memadai. Special Thanks to Mykee Hadala. Yang sudah Merencanakan dan mewujudkanya. Mungkin rada norak.. tapi ini lah saya dengan sebuah mimpi dan akhirnya baru bisa terwujudkan setelah hampir 25tahun hidup dan bernafas di Tanah Papua. Jangan Mati Sebelum melihat sendiri keindahan Surga di Raja Ampat!! Regards Chuang Kim Lung Rock on Sorong Om Suleman Wallaby Says : Kesan liburan backpacker Raja Ampat. Liburan kali ini merupakan liburan dgn org2 heboh dari komunitas grup Facebook Sorong, Kaksus, Fotografer Dofior n MU Club. Liburan yg mantap mi walopun cuma 3 hari ji, tapi very berkesan. Raja Ampat memang merupakan keindahan alami yg sangat luar biasa, apalagi berlibur dengan anggota2 yg luar biasa. Heboh dan kompak. Panitianya juga hebat bisa mengatur waktu yg pas untuk berkunjung ke tempat wisatanya, semua sesuai jadwal yg di buat. Cuaca jg sangat mendukung untuk liburan bahari. Puanaasss tenan. Pokoknya liburan backpacker Raja Ampat memuaskan, di tunggu rencana liburan berikutnya. Mau ke Raja Ampat lagi ? Ayooo, ke tempat lain ? Ayooo juga. Pokoke inyong ikutan yaaa Tante Oni Says : Om Mykee ga pake Mouse he he he :v Makasih banget ya... Duh sampe kagak bisa berkata-kata deh.. Pengalaman ini amat sangat sungguh tidak terlupakan.. Bahkan ingin mengulangnya lagi... lagii.. lagiii... dan lagi... Keren banget Om.. You're the best.. I'm so proud to be a part of your team in this journey.. Nice trip.. safe.. comfort.. and excellent dah pokoknaa... Meskipun setelah pulang kulit jadi seperti kulit ular yang mau ganti kulitt wkwkwkwwkwk tapi ga nyeselll.. biar gosong tapi eksotiss... mantappp deh ommm... Oktober yaa om... Wayakk.. Wayakk.. Jangan black list saya yaaa... hahahahahahaa... Luph u full... Luph all team... jadi kayak sodara semua berasanyaa... God Bless You... Banjir Project... All de Best deh pokoknya... 2 Thumb's Up... Mas Om Fajar Says : Saya mengucapkan banyak terima kasih kepada om myke dan seluruh peserta trip untuk semua pengalaman dan kenangan yang tak terlupakan selama 3 hari di Raja Ampat. Untuk pengaturan waktu dan koordinasinya sangat bagus tepat waktu, dari awal perjalanan sampai selesai semua rute terkunjungi. Saya sangat puas dapat menikmati semua pemandangan alamnya yang sangat luar biasa ( :v walaupun motorisnya kejar jam tayang, biar semua rute terkunjungi ). Overall luar biasa (y) sangat memuaskan dan tidak terlupakan, semoga next trip bias menjungi wilayah kepulauan Raja Ampat yang lain Kritik : om ajarin renang. - Ombak . Pasir Putih . Langit Biru . Laut . Kebersamaan - Om Fadly Says : thanks om mykee untuk pengalaman indah yg takkan terlupakan.... walau sy anak papua sekalipun belum tentu bisa sampai mengililingi pulau pulau terindah di tanah kelahiran sendiri tanpa bantuan yg berpengalaman seperti kaka satu ini.. rasanya puas,, mungkin the next tripnya bisa di tambah lagi untuk spot foto dan snorklingnya..hihihihi.. Over all thannnnnkkssssss --- And Finally Here's the ala Backpacker Raja Ampat Private Trip with Miss Pinkan Legoh & Sam Tallo... Let The Pictures do the Talkin! and here's what Miss Pinkan from Jakarta Says : was an awesome, laugh out loud and unforgettable trip! crazy impulsive one hahaa thanks Mykee Hadala Samuel Tallo Mey Chenia Chynk lets plan our next trip to Wayag & Misool! looking forward to it!!! Itulah FR ala Backpacker Raja Ampat 2014 sejauh ini... More Trip is Coming and if you are lucky enough... you too can be part of our Big ala Backpacker Raja Ampat family! Frickin' AWESOME TRIP! For me... it is not about the destination, It is also not about those places... and yet take a lot of courage to glue them together and make them laugh hard, big smile on their face and a happy heart on every single one of them in this trip... But, it is about the connection among fellow traveler... and it is about having the best time of our life... about the moment that will linger in our memories and somehow we will recall it sometime in the future! It is not about me that able to do my responsibilities with excellency... also not about me with my managerial skills that can fulfill some of these people dreams and bla bla bla... it is about them... it is about us... It is about the adventure of a lifetime that will stay and will remain beautiful for the rest of our life! May this bond will grow stronger between us! You can go to whatever place you want as far as your money allow it... but only few places that will stay in your heart... a place where you can always smile of and laugh of as soon as you remember it... and those few places will never be forgotten easily because you know the people that you are with, the experience that is happening to you with them and how happy you are with them... and somehow you're understand that you just had a best time of your life on that place with those people! Thank you for being a part of ala Backpacker Raja Ampat 2014, Folks! With Love to You All my Fellow Traveller, Mykee (Eqelify) Visit our FB Fan Page Backpacker Raja Ampat for more up to date info about our next trip, maybe one of you can be a part of our trip! ala Backpacker Raja Ampat Group & Private Trip - 082238300949 (more info) See You In The Next Crazy Awesome Raja Ampat Trip, Folks!
  15. Karena belum sanggup untuk nginap di resort selama di Maldives, alternatif lain adalah tinggal di hotel di pulau penduduk. Cukup sih buat aku walau hanya daily trip ke Adaaran Club Rinnalhi, bisa baca disini. Sekarang ini, sudah banyak sekali hotel yang memberikan penawaran harga yang cocok dikantong. Awalnya bingung, mau nginap dimana? Mau di pulau apa? Sempat ingin pindah- pindah pulau biar bisa datangi banyak tempat, dengan kata lain juga harus pindah- pindah hotel. Akhirnya, mantap dengan segala pertimbangan yang masuk akal, ke Maldives kan mau menikmati alamnya, kalau pindah- pindah kek gitu, bukannya bakalan habis waktu, tenaga, jadinya tidak maksimal. Sekitaran Maafushi Island Keputusan terakhir adalah pilih Maafushi Island, walau review dari travel blogger yang banyak kasih info kalau pulau ini ramai sama turis, terus kurang ini- kurang itulah. Tapi aku tetap berpegang teguh pada keinginanku. Toh, masing- masing orang punya gaya dan caranya tersendiri dalam menikmati hidupnya. Bebas, santai dan suka- suka. Dan setelah pulang dari sana, aku bilang, sama sekali tidak menyesal pilih Maafushi Island. Bahkan menjadi pilihan yang tepat. Kaani Beach Hotel View Maafushi Island menjadi pulau penduduk yang banyak sekali hotelnya. Luas pulau ini, bisa dijangkau habis dalam 30 menit kalau pakai sepeda. Nikmati pulau ini cukup dengan setengah hari saja, menurutku sudah cukup, dan selebihnya, bakalan bosan, seperti kebanyakan orang lain merasakan. So, kamu harus menikmatinya dengan caramu. Tidak harus beli daily trip sih ke resort ( baca disini ) atau beli paket Sandbank trip ( baca disini ), kalau kamu tahu cara menaklukkan medanmu. Receptionist Balik lagi tentang hotel, aku pilih Kaani Beach Hotel, yang punya review bagus dibeberapa situs penjualan kamar hotel secara online. Aku beli Rp 4 juta untuk 3 malam. Per malamnya Rp 1,3 juta, bagi 2 lagi sama teman, jadi per orang kena Rp 2 juta atau Rp 666.000 ,- lah. Belinya 3 minggu sebelum berangkat. Free sarapan pagi ( buffet ), free Wifi anywhere, kamar AC, hot shower included, kamar besar, punya meja tulis, lemari baju, kamar mandi oke pakai banget. ( Hahaha.. sebenarnya, ini tidak terlalu penting sih). Kemaren kesana tanggal 3 - 7 Mei 2016. Sempat inap 1 malam di Male. Bisa baca disini. Lobby hotel Kaani Beach Hotel berkesan banget buatku. Staff-nya ramah- ramah. Dari dermaga saja, service-nya bagus euy... Begitu turun dari ferry, eh, namaku tertera di papan penjemputan. Then, segala backpack dan lainnya, diangkut pakai dorongan ( terbuat dari kayu gitu ). Jalan kaki sekitar 10 menitan, ditemani staff lainnya yang jemput, diceritain ini itu, disambut dengan segala basa- basinya yang buat adem nih badan yang sudah mulai lelah. Kamar deluxe Paling seru, ketika welcome drink-nya disuguhkan. Kita diminta duduk di sofa lobi hotel, diperjelas oleh Manajer hotelnya, Mr Suja. He is so kind, smart, and fast responded of everythings. Fasilitas apa saja yang didapatkan sebagai tamu hotel dan lain sebagainya. Oh ya, termasuk, dikasih handuk hangat buat ngelap muka biar segar. Penyambutan yang menurutku memuaskan, kalau dipikir, belum pernah deh ketemu yang kayak begitu. Atau aku saja yang tidak pernah ya, karena selama ini nginap di hostel ya. #Katrok... Resturant hotel Malam pertama, benar- benar malam yang pertama ya, bukan "malam pertama", kami inap dilantai 2. View-nya ke kota, sesuai dengan yang aku pesan. Kondisi kamar bisa lihat di foto-foto deh. Swear, worth it banget tinggal disini , sesuai dengan dibayar. Menu breakfast Besoknya, ketika pulang dari Resort trip, eh, AC kamarnya bocor, komplain dong, janjinya mau diservis saat itu juga. Akupun keluyuran lagi disekitar hotel sembari menunggu AC diperbaiki, pas baliknya sudah 1 jam lebih, tuh AC belum diapa-apain. Emosi mulai naik nih, pakai protes dan langsung ditukar ke kamar lain dilantai 3 dengan fasilitas yang sama persis. Halaman hotel Depan Kaani Beach Hotel langsung menghadap ke pantai. Yang namanya di pulau penduduk, tidak boleh pakai bikini dijalanan. Ada private beach khusus orang bikini-an, namanya Bikini Beach. Dan tepat didepan hotel inilah Bikini Beach ada. Malas ke pantainya, mau duduk santai dihalaman hotel juga seru loh. Ada mainan buat anak- anak lokal, jadi, hiburan buat kamu yang suka sama anak kecil. Roof top-nya juga bisa buat santai. Nikmati pantai dari atas gedung juga punya sensasi tersendiri. Roof top hotel Sebelahnya hotel ada souvenir shop. Bahkan termasuk banyak shops yang ada disekitaran sana. Bosan di hotel, didekat hotel, ada sebuah cafe, ada live music-nya. Aizz... miss it. Really. Hotel juga menawarkan paket buffet untuk dinner. Per orang bayar USD 12. Bukan didalam restoran hotel, tapi dipekarangan hotel, alam terbuka, pasang lilin dan jadi romantis banget. Oh ya, bisa pesan khusus buat kamu yang berpasangan, candle dinner light. Terpisah dari rombongan makan malam, didekat pantai, berdua saja. Kaani Beach Hotel menyediakan sepeda buat kamu yang ingin keliling pulau, gratis. Termasuk ada payung deh kalau hujan. Kalau mau ke pantai, tinggal minta handuk pantai saja. Setahu aku, hotel ini termasuk yang terbagus disini, punya 3 cabang hotelnya. Walaupun berdekatan, cuma beda di view saja. Kalau yang aku inap, langsung view ke pantai kan, ada yang terletak agak dalam dan menghadap jalan. Kalau mau ke pantai harus jalan kaki lagi. Paling keren adalah tipe honeymoon-nya, terpisah dari kedua gedung ini. Buka jendela, sudah langsung pantai. Dan sekarang ini, mereka sedang membangun gedung keempatnya. Sunrise di Maafushi Island Untuk makananya, walau hanya breakfast saja, aku bilang enak. Sesuai dilidah. Menunya ada local food. Jumlah menunya tidak sebanyak dihotel berbintang 4 dikota-kota besar lainnya. Walau hotel ini dikategorikan hotel bintang 4. Oh ya, ada kolam renang juga, tapi dicabang lainnya. Boleh kok pakai kolam renangnya. Intinya, hotel ini sistemnya terkoneksi satu sama lainnya, hotel jaringanlah. Sehingga semua fasilitasnya bisa kita nikmati walau dicabang lain. Bikini Beach - masih pagi Overall, aku suka lingkungannya hotel ini. Suasananya, staffnya, fasilitasnya, terpenting sih, harga cocok dikantong dengan apa yang didapatkan. Ketika check out, aku dikasih souvenir. Untung saja, aku tidak beli pas keliling ke souvenir shop. Harganya kalau tidak salah sekitar USD 8 - 15 ( ada ukurannya ). With Hotel`s staffs Souvenir yang dikasih oleh Mr. Suja - Kaani Beach Hotel With Love, www.ranselahok.com IG / Twitter : @ransealahok ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  16. Kota Malang Kota Malang menjadi album menarik bagi para backpacker Indonesia yang ada di penjuru dunia. Ragam wisata edukatif, wisata informatif, wisata alam, , maupun wisata modern bisa ditemukan di kota ini. Wisata kuliner yang berkesan di lidah dan renyah di kantong tentu juga menjadi kesan tersendiri bagi para backpacker untuk berkunjung ke Kota Malang. Kota Malang adalah kota yang berada di wilayah Propinsi Jawa Timur. Melimpahnya menu kunjungan wisata seperti Alun-Alun Kota Malang, Pantai Sempu, Pantai Gatra dan tentunya ragam museum yang akan mengingatkanmu pada perjuangan masa lalu. Jangan susah move on ya Selain itu, Kota Malang bisa kamu hinggapi dengan ragam penginapan yang dapat membuat kamu sejenak melepas lelah pasca berwahana keliling kota. Kota Lumajang Menu favorit berikutnya berada di samping Malang yaitu, Lumajang. Apabila kamu mengetik wisata Lumajang di search engine, akan tampil banyak aneka wisata pilihan yang bisa kamu cantumkan sebagai destinasi backpacker-anmu berikutnya. Daerah ini berbatasan dengan Kabupaten Probolinggo di utara, Kabupaten Jember di timur, Samudra Hindia di selatan, serta Kabupaten Malang di barat. Kabupaten Lumajang terletak di wilayah Tapal Kuda, Jawa Timur. Kamu tinggal melewati Malang bagian selatan untuk kemudian menikmati perjalanan dengan rimbunnya suasana sekitar. Lumajang sendiri merupakan sebuah daerah yang mempunyai segudang tempat wisata dengan panorama yang mempesona. Backpackeranmu tidak akan mengecewakan setelah mengunjungi destinasi favorit di Kota Lumajang dan sekitarnya seperti, Puncak B 29, Kebun Teh Kertowono atau kamu mau mencicipi eloknya Ranu Kumbolo? Ditunggu ya kunjungannya. Kota Banyuwangi Segudang tempat wisata dan rantai festival tersaji apik di Banyuwangi. Ditambah lagi adanya tempat wisata yang keren dan indah sontak membuat kabupaten yang berada di ujung timur pulau Jawa ini memiliki banyak destinasi yang bisa kamu kunjungi tanpa harus mendebarkan saku. Peta wisata Banyuwangi memiliki kontur wilayah yang begitu unik mulai dari dataran rendah hingga tinggi. Kontur semacam ini secara tidak langsung menciptakan banyak objek tempat wisata alam yang memukau. Pantai di kawasan ini masih sangat bersih dan jauh dari polusi sehingga sangat cocok sebagai destinasi wisata pantai untuk keluarga yang hemat namun tetap menonjolkan keindahannya. Selain pantai, Banyuwangi juga memiliki latar belakang gunung bagi kamu penggemar suasana tenang, tercitra, dan rimbun. Kota Batu Rutinitas seringkali membuat penat dan menghambat produktivitas. Oleh karena itu, refreshing mutlak diperlukan, terutama bagi pekerja kantoran. Salah satu cara ampuh untuk menyegarkan pikiran adalah dengan pergi berlibur. Biasanya, liburan akan lebih menyenangkan jika dilakukan bersama orang terdekat, misalnya keluarga. Karena itu, pemilihan destinasi merupakan prioritas utama yang harus diperhatikan. Pilihlah destinasi yang bisa dinikmati oleh setiap anggota keluarga. Kota Wisata Batu adalah jawabannya. Kota yang satu ini sedang menjadi buah bibir di kalangan wisatawan berkat objek wisatanya yang unik dan beragam. Ditambah keindahan alam dan hawanya yang sejuk, membuat Kota Batu kian mempesona. Dalam beberapa tahun terakhir, industri pariwisata di Batu berkembang kian pesat. Beragam objek wisata yang unik dan menarik bermunculan dan berhasil menggaet gairah berkunjung para wisatawan baik domestik maupun mancanegara. Berkat promosi dan pengelolaan objek wisata yang baik, Batu kini menjelma menjadi primadona baru sebagai destinasi yang wajib dikunjungi bagi wisatawan, mulai dari anak-anak sampai dewasa. Dilansir dari imagologi.com
  17. Tanggal 10 November 2016. Setelah menempuh perjalanan dari Phuket menggunakan bus umum dan beberapa kali pindah angkutan, aku tiba di Krabi sudah sore. Aku diturunkan pas didepan hostel yang aku sudah booked sebelumnya saat masih di Phuket. Waktu aku checked in di Slumber Party Hostel, petugasnya yang orang bule itu bilang, kalau namaku tidak terdaftar di-list nama tamu mereka hari itu. Aku tunjukkin bukti konfirmasi dari Agoda. Ya, dia sih tidak ngotot. Dia berusaha cek dan tetap, memastikan bahwa aku bukan tamu mereka. Kemudian, pada solusinya, dia minta maaf, mungkin ada yang tidak beres dengan sistem mereka. Dia bilang kalau hari itu penuh, aku diminta untuk pindah ke hostel lain, yang menurutnya, juga bagian dari hostel mereka juga. Dia juga bilang, lagian, Slumber Party Hostel ini bakalan pesta sepanjang malam. Aku rasa, kamu tidak akan cocok disini. Disini berisik dan orang akan mabuk- mabukan. Okey, well...Akhirnya aku tahu alasannya, kenapa dia tolak aku ? Tidak masalah sih buatku. Toh dipindahkan ke K- Bunk Hostel, tidak perlu bayar lagi dan hanya beberapa pintu dari hostel sebelumnya. Disini, memang, terasa lebih santai dan tidak berisik. Ya tapi, aku tahu kok hostel seperti apa Slumber Party itu ketika aku memutuskan untuk menginap disana. Nyatanya, mungkin aku terlihat kecil, Asian, mata sipit, dibanding mereka semua, yang notabene, bule semua. Lobby hostel.. K- Bunk bagus. Sama sajalah, yang namanya hostel mau semewah apa sih? Yang buat beda dari setiap hostel, menurutku adalah kreatifitas dari owner-nya saja bagaimana dalam menghadirkan suasana senyaman mungkin dan sebeda mungkin dari hostel lainnya. Wifi, sudah pasti, free sepanjang hari. Tidak ada sarapan. Hostel ada cafe-nya, jadi kamu bisa beli makanan dari mereka. Harga? Aku rasa mahal ya. Baru kali ini, aku ketemu hostel yang petugasnya membacakan semua peraturan yang ada, walaupun sudah di-print out dan ditempel didekat meja. Bentukan kamarnya... Kamarku berdelapan orang dan campur. Tapi malam itu, hanya ada 4 orang saja termasuk aku. Kamarnya lega, bersih dan okey-lah. Aku bayar Slumber Party Hostel via Agoda Rp 88.524,- berarti seharga itu juga aku nginap di K-Bunk. Yups, itu untuk satu malam. Kamar mandi diluar, ada air panas dan ada lokernya. Repotnya sih, loker berada diluar kamar. Ya, kudu bolak- balik keluar kamar kalau kamu lupa ambil barang keperluan. Bunk bed-nya dilengkapi tirai. Kalau merasa terganggu, tarik saja tirainya. Lobby hostel, sekalian cafe-nya. K- Bunk lumayan jauh dari Aonang Beach. Kalau kamu jalan kaki mungkin sekitar 30 menit kali ya. Kemaren tidak sempat perhatikan, karena berhenti untuk cari makan. Tapi, berada dipinggir jalan raya. Gampang buat naik turun tuk- tuk mau kemana saja. Mau ke pantai atau ke pasar malam. Rasanya, hostel ini juga ada living room-nya. Bisa buat bersantai kalau kamu malas keluar jalan- jalan. Atau sekedar duduk manis didepan teras sambil celingak- celinguk melihat orang yang lalu - lalang, entah itu jalan kaki. naik tuk- tuk atau motor. Teras depan hostel Aku kasih nilai 7,5 deh untuk hostel ini. Petugasnya juga ramah. Oh ya, kamu dikasih key card sebagai access keluar masuk hostel. Jangan sampai hilang kawan, akibatnya, ya kudu bayar extra saja. With Love, @ranselahok www.ranselahok.com IG: ranselahok ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  18. Tanggal 23 Agustus 2016 1 Baht = Rp 400,- Di Koh Phangan, aku nginap di First&Frang Hotel. Harga per malamnya Rp 250.000,- untuk twin bed. Ya karena berdua sama seorang teman, rasanya tidak terlalu mahal. Per orang tinggal bayar Rp 125.000,-. Letaknya tidak terlalu jauh dari dermaga, jalan kaki masih bisa, sekitar 15 - 20 menitan lah jalan santai. Kemaren, kata om Google sih hanya sekitar 11 menit. Bagian depan hotel.. Koh Phangan ada hostel juga sih, ada dorm-nya juga. Sempat lihat spanduk pas lewat. Harganya 60 Baht. Tapi, untuk bentukannya, isinya, dan seperti apa, aku tidak tahu. Kalau mau coba, boleh sih, nah dari dermaga, kamu belok kanan, jalan terus, lewati persimpangan pertama, tidak berapa lama, kamu akan ketemu The Fat Cat, jalan terus lagi, ketemu persimpangan 3, kamu jalan terus, sampai didepan semacam pasar gitu, nah seberangnya pas, ada spanduk petunjuk arah hotel itu berada. Dibagian dalamnya, ada hostel gitu. Receptionist First & Frang menjadi hotel pertama yang aku tahu, tempat tidurnya yang twinbed itu dipisah menjadi bagian atas dan bawah. Bukan tempat tidur tingkat 2 ya. Tapi benar- benar ada lotengnya gitu. Idenya sih okelah. Mungkin, bagi sebagian orang, model seperti ini, sudah biasa dirumah teman- teman. Aku sendiri pernah tahu 2 rumah dari 2 temanku yang berbeda, ada lotengnya khusus untuk orang tidur. Maksudku, loteng disini, bukan loteng lantai 2 yang full, tapi sebatas ada bisa muat 1 tempat tidur sahaja. Bentukan dalam kamarnya. Sudah pasti ber- AC, hot shower, kamar mandi lumayanlah gede, ada tv yang tidak sempat dinyalain. Aku sih merasakan nyaman. Aku yang kebagian tidur diatas, asik- asik saja. tidurku pulas sampai pagi, Tidak sampai mentoklah, kepala tidak beradu sama langit- langit. Tempat aku tidur semalam di Koh Phangan... Bayarnya segitu, tidak dapat sarapan pagi, tapi boleh minum sepuasnya, free kalau kembung... hahaha... Kondisi hotel yang bersih dan lingkungannya okey. Ada taman buatan gitu, didalam hotelnya. Bisa nongkrong keren buat kongkow- kongkow. Aku sih tidak sempat. Sibuk... Bagian bawah.. Didepan hotel, ada minimart, so, kalau mau jajan tinggal ngesot doang. Tidak melihat dengan pasti, sekitarnya ada yang jualan makanan gak ya. Soalnya, kan, ngincar makan malam di night food marketnya, bisa baca disini. Kalau sarapan, aku sih ada lihat, jalan kaki ke arah dermaga, kamu akan ketemu encik- encik yang jualan mie balap gitu didepan rumahnya. Halal tidak halal, konfirmasi lagi saja. Taman tempat berkongkow ria... Pas check in, musti deposit 1.000 Baht. Dikembalikan setelah check out. Aturan umumlah ya. Kalau aku sendiri, jujur, aku tidak bakalan nginap disini, mahal buatku kawan. Pasti, hostel ukuran dorm menjadi pilihanku. Hahahaha... With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  19. Tanggal 21 Agustus 2016 Rate 1 Baht = Rp 400,- Aku skip deh postingan tentang trip Jepang yang masih panjang, termasuk trip ke Lombok yang belum sempat aku mulai sama sekali. Oh ya, ada trip Saroong Goes To Jiran yang entah bagaimana menyelesaikannya. Huhh… banyak sekali hutangku pada blogku ini. Lobby hostel Aku tancap gas dan lompat deh ke trip ke Bangkok. Trip ini memang sudah direncanakan 9 bulan lalu, ketika Airasia menggelar promo big 0 point. Pilihan ke Bangkok hanya karena ingin kembali melengkapi sisa perjalanan yang pernah ada dan janji itu. Walaupun, akhirnya, perjalanan yang aku jalani sekarang ini, hanya bisa melengkapi apa yang kurang tanpa bisa menetapi janji itu sendiri. #Sedihpakaibanget. Receptionist Sekarang sih aku sedang diatas kapal, sedang menyebrang dari Surat Thani ke Koh Phangan. Setelah sebelumnya, semalam naik kereta api dari Bangkok ke Surat Thani sekitar 12 jam, nyambung lagi naik van sekitar 1 jam. Hem, postingan tentang trip ke Koh Phangan, aku buat terpisah deh. Living room, bagian dalamnya, dapur bersih. Lagi pengen share hostel yang aku tempati di Bangkok. Walau, trip ini sudah lama direncanakan, tapi untuk masalah penginapan, baru aku putuskan 10 jam sebelum terbang dari Jakarta. Ngubek – ngubek warung Si Mbah, main kesana- sini, akhirnya, aku ketemulah, Llamur Hostel yang terletak di daerah Phrompong. Hostelnya masih baru, 6 bulanan. Agak masuk kedalam sih, tapi mudah dijangkau. Kalau pakai BTS, turun saja di Phrompong, nah, turun tangga sebelah kiri. Jalan kaki sekitar 5 menit sih ( kalau aku ya… ). Patokannya, ada Top market, belok kiri lagi, terus ada gang pertama, nah disanalah hostelnya berada. Tangga naik ke lantai atas Daerahnya sepi, jangan berharap seramai di Khaosan. Rasanya sepanjang hari sepi. Terlebih kalau malam. Kalau mau main ke Terminal 21 sih dekat, jalan kaki sekitar 10 menit. Kalau malas, bisa naik BTS naik dari Phrompong dan turunnya di Asok, bayar 15 Baht. Mau sambung MRT juga dari Asok station sini. Hostelnya, hanya 1 pintu, 4 lantai. Bersih sangat. Heh… aku suka. Living room-nya keren. Free wifi, full ac, receptionist-nya ramah. Keknya ini usaha keluarga gitu. Pas aku tiba, kan panas ya nih Bangkok, rada capek juga karena habis keliling Chatuchak market, aku dikasih welcome drink sama si, tante, yakin deh, kalo tantenya, mama-nya dari Chai yang jadi receptionist saat itu. Makasih yee tante.. Interiornya dominan warna putih dikombinasi dengan warna kayu yang cocok banget buat aku. Kondisi mixed dorm Ada dapur alakadarnya saja, tidak bisa buat masak- masak. Llamur hostel sediakan minum kok. Terus, kalau sarapan, ya juga apa adanya seperti hostel pada umumnya. Dapat roti, butter, pisang, ada kopi dan teh, ada cornflakes dan susunya. Aku sih bilang , okeylah. Toh cuma Rp 135.000,- per malam. Malaman, setelah balik dari Koh Phangan, aku dapat harga Rp 125.000,- Salah satu hal yang aku suka dari hostel ini adalah kalimat sederhana yang ditempelin disudut- sudut hostel. Walaupun kalimat kutipan, kalimat itu mengingatkan kita kembali. Kalimat sederhana yang menenangkan jiwa. Aku pilih mixed dorm. Kedapatan upper. Kondisi kamar yang bersih dan nyaman. Pakai key card untuk akses keluar masuk hostel dan kamar. Ada loker dan kuncinya. Sebenarnya, fasilitasnya termasuk okey banget. Oh ya, disini, kalau aku lihat, mostly Asian. So, buat kamu yang tidak suka berisik, party- party, mabuk- mabuk, bau rokok, bau beer dan teman- temannya, hostel ini cocok buat kamu. Tenang, sunyi, senyap , santai, nyaman dan aman. Bulenya ada juga, mungkin bulenya yang tipikal anti berisik juga. Kamar mandi Cuma, minusnya, kamar mandi tiap lantai cuma ada 2, so, kamu kudu antri, kalau ada yang sedang mandi. Kamar mandinya kinclong, pakai shower, dan toiletnya duduk. Tidak menyediakan handuk ya, kalau mau sewa bayar 10 atau 20 Baht. Terima jasa laundry. Ya, rekomended sih buat kamu kalau mau inap disini. Tidak terlalu perhitungan juga. Aku 2 kali checked out, titip tas kemudian numpang mandi, terus minum- minum dan masih duduk- duduk santai juga, tidak masalah buat mereka. Tidak sah kalau tidak eksis.... With Love, www.ranselahok.com @ranselahok ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  20. Loy Kratong adalah festival tahunan yang diselenggarakan di Thailand. Festival ini merupakan salah satu festival yang paling terkenal di Thailand. Loy Kratong bertujuan untuk menghormati dewa air. Masyarakat Thailand biasa menyebutnya Phra Mae Khongka. Air merupakan elemen penting bagi masyarakat Thailand. Mereka mengagungkan air sebagai lambang kedamaian hidup. Loy Kratong diadakan pada malam bulan purnama ke-12 menurut kalender budha atau kalender lokal Thailand. Biasanya jatuh pada bulan November, saat berakhirnya musim hujan. Karena diadakan saat bulan purnama, Anda akan disuguhi pemandangan bulan penuh yang menerangi langit. Bila Anda ingin ikut serta dalam perayaan ini, Anda dapat langsung menuju Sungai Chao Prayo atau lumphini Park. Rangkaian acaranya adalah peserta akan mengapungkan sesaji di sungai. Saat festival berlangsung, ada beberapa penduduk lokal yang menjual sesaji. Uniknya, sesaji ini dihiasi lilin. Jadi Anda akan menikmati indahnya aliran sungai yang dipenuhi banyak cahaya kecil dari lilin. Dengan mengapungkan sesaji ini, masyarakat percaya bahwa mereka akan diberi peruntungan. Bagi Anda yang dating berpasangan, Anda dapat melepas sesaji bersama. Hal ini dipercaya dapat membuat hubungan langgeng. Setelah prosesi menghanyutkan sesaji berakhir, peserta akan disuguhi seni tradisional seperti Tari Ram Wong, kompetisi membuat sesaji, serta kontes kencantikan. Ada juga acara menerbangkan lampion. Berkunjunglah ke Chiang Mai, Phuket, atau Samui. Ada beberapa hotel di sekitar lokasi Loy Kratong yang bisa Anda pilih bila berniat untuk menginap. Salah satu yang paling popular adalah hotel yang berlokasi di sekitar Sungai Chao Phraya. Di sana Anda dapat menikmati dinner dan pesta kembang api. Tahun ini pun, Thailand akan menagdakan festival Loy Kratong pada bulan November mendatang. Yuk baca panduan selengkapnya mengenai Festival Loy Kratong.
  21. Tanggal 18 April 2018 Setelah melewati imigrasi Belanda dengan hati yang sangat lega, bisa baca disini, kenapa? Selanjutnya adalah ambil ranselnya ahok, yang beratnya tidak ketulungan. Padahal yang dibawa cuma sedikit loh, tapi beratnya 18 kg. Bongkok deh yang ada. Untuk itu, kepada teman- teman yang baik hati dan sangat perhatian, terima kasih banget untuk tidak dimintain titipan beli ini- itu, karena untuk membopong ransel yang isinya cuma pakaian seharian saja, aku kewalahan, apalagi mau tambah titipan belanjaan kamu. Mending, begitu belanja langsung pulang, ini mau keliling, hadeh... KASIHANILAH AKU... AKU TIDAK OPEN PO... Sekitaran Grand Palace. Selanjutnya, harus tunggu datangnya pagi, tunggu Flix Bus jam 6.10 pagi tujuan Brussels, Belgium. Sesuai arahan yang di-email dari pihak bus, aku diminta untuk tunggu bus di line C, tapi tidak ada plang yang menunjukkan flix busnya berada. Plangak- plongok dipagi buta yang dingin, aku menunggu dengan tidak pasti, busnya mana? Khawatir akan ketinggalan bus, karena waktu itu, sudah 6.05, bus belum datang juga. Apakah aku menunggu di tempat yang salah? Kemudian ketemu 3 orang asal Russia, yang juga menunggu bus yang sama dan sama- sama bingung. Urban City Hostel. Busnya tidak tepat waktu. Busnya datang lewat dari jadwal. Yang pasti, pagi itu, Flixbus membawaku ke Brussels dengan menempuh 2 jam perjalanan. Harga bus dari Bandara Schiphol ke Brussels, aku bayar Rp 193.333,- atau 11,24 Euro. Bus berhenti di Brussels North Train Station, yang mana jauh banget dari hostel. Hahaha.. Salah perkiraan. Waktu pesan hostel, lihat jarak dari google maps, sih dekat. Hahaa, setelah dijalani, amsiong coy... Ya tergantung juga sih kamu tinggalnya dimana. Urban City Hostel Aku sih nginap di Urban City Hostel, yang mana sebenarnya lebih dekat ke South Train Station, lebih dekatnya juga beda 10 menit doang. Hikss.. Oh ya, Flix Bus dari Bandara Schiphol itu kalau ke Brussels memang berhenti di North Station. Jadi, intinya, pilih penginapan terdekat dengan station-lah. Tapi entah juga, buat kamu yang biasa naik taxi, jarak bukanlah kendala. Urban City Hostel. Aku 3 malam di Brussels. Artinya nginap di hostel ini 3 malam. Aku bayar 65 Euro untuk 3 malam, bayar ditempat, booking via Agoda. Tidak ada sarapan. Wifi gratis, tanpa buffering. Living room sih nyaman. Akses keluar masuk pakai key card. Bersih. Ada outdoor juga buat duduk- duduk santai. Urban City Hostel bagian dari Hotel BRXXL5. Receptionist-nya ada di Hotel. Kamu tidurnya di bagian hostel. Hahaha.. Untuk fasilitas, harusnya hotel lebih baguslah. Naik turun pakai lift. Walaupun begitu, yang nginap di hostel, boleh pakai living room-nya juga. Urban City Hostel Kamar sih okey. Lega. Ada loker. Bawa gembok sendiri ya. Kamar mandi bersih. Air panas tersedia dengan shower. Yang buat mampus adalah tangganya, terutama yang kebagian kamar lantai 4. Kalau kata mereka, itu sih tangga jahanam. Anjritt... menjulang naik ke atas, tanpa basa- basi, total 81 anak yang harus kamu injak jika kamu mau sampai di lantai 4. Bawa diri saja sih enteng. Bopong ransel depan belakang, ngap coy, rasanya nafas tinggal sehembus. Oh ya, yang kupingnya tahan sama berisiknya orang- orang Brussels lagi ngumpul, kamu sih bisa nginap disini. Kalau tidak, sebaiknya, cari tempat lain. Yups, tepat diseberang hostel ini, banyak restaurant gitu. Ada yang sudah mulai gelar kursi dari pagi ke pagi. Ada yang baru gelar kursi setelah jam 6 sore sampai ke pagi. Bayangkan, mereka ngobrol, ketawa terbahak- bahak dan sebagainya. Aku sendiri, tidak pernah ada masalah terkait ini. Tidur ya tidur saja, pulas sampai pagi. Dari hostel, mau kemana- mana sih gampang dan tidak terlalu jauh dari pusat keramaian. Situs wisata seperti Grand Palace bisa dicapai dengan jalan kaki. Lagian, menurutku sih, Brussels itu ya seputaran sana saja. Aku, seperti biasanya, bukan yang tipe, buat itinerary khusus untuk setiap traveling. Aku hanya jalan kaki, jalan sesampainya kaki dimana berhenti. Grand Palace. Keliling Brussels, pengalamanku sih okey - okey saja. Bersih. Tidak terlalu banyak mobil. Kebetulan, beberapa ruas jalan utam sedang diperbaiki. Begitupun, masih bersih dan tidak amburadul. Sebagaimana seperti kota- kota lainnya di Eropa, arsitektur bangunan Brussels ya seperti itu. Sudut kota Brussels. Aku didekatin 3 kali oleh 3 orang yang berbeda, dengan akting pura- pura mabuk, sok mau bantuin dan mau tanya jalan. Aku cuekin saja. Entah-lah, katanya itu yang harus kamu lakukan, cuekin saja jika ada orang aneh seperti mendekatimu. Alasannya, keselamatan jiwa dan raga. Lebay ya... Aku tidak banyak mendatangi situs- situs yang katanya wajib didatangi kalau sudah ke Brussels. Aku lebih banyak jalan menyusuri lorong- lorong yang tidak ada orangnya. Setelah sadar, baru putar balik. Aku sendiri tidak bisa membedakan, mana asli orang Belgia, mana yang bukan? Hahaha.. Bahasa yang sering aku dengar, kalau tidak Jerman, ya Perancis. Walau, aku sendiri tidak mengerti, mereka lagi ngomongin apa, termasuk tetamu hostel dan hotel. Snack Brussels. Tentu, mata uang yang bisa dipakai Euro. Aku keseringan makan crossant selama di Belgia. Memang sudah doyan crossant dari sananya. Jadi tidak terlalu ribet kalau mau makan. Udaranya, masih tergolong dingin, sejuk dan ber-angin. Masih dibawah 20 derajat. Panas matahari sih menyengat, tapi tidak buat badan kamu kepanasan, apalagi sampai bau matahari, kayak macam naik motor di Jakarta 1 jam saja. Hahahaha... Katanya, kudu cobain snack semacam waffle gitu. Oke-lah rasanya. Town Square Untuk urusan perut, ada McD, terus banyak yang jualan kebab dan sejenisnya. Gampang cari makanan kayak dari Turki gitu. Harusnya tuh halal kali ya. Buat yang wajib makan nasi, di restoran Turki, ada pilihan nasi. ( Tapi, aku gak tahu pasti deh, itu restoran Turki atau bukan ya, maksud aku sih makanan asal Timur Tengah atau semacamnya.. ). Entah turis apa orang lokal, yang pasti bule gitu perawakannya, mereka suka banget ya ngumpul- ngumpul di town square dekat McD. Duduk- duduk sambil jemuran begitu. Matahari sih memang terik, tapi ya itu, tidak buat kepanasan. Di Grand Palace juga sama, pada duduk- duduk sembari menikmati hidup. Oh ya, didekat Grand Palace, ada sebuah patung, yang nempel ke dinding, patung seorang wanita sedang tiduran. Nah, semua turis pasti ngantri, selain buat foto dengan patung tersebut, para turis juga mengeluskan tangannya dari ujung kepala sampai ke ujung kaki patung itu. Kalau sudah bosan foto- foto di Grand Palace, jalan- jalan santai-lah, keluar masuk toko souvenir. Untuk kamu yang suka nongkrong sambil ngebeer, atau sekedar ngopi, kayaknya, cocok deh. Tinggal pilih mau nongkrong di cafe yang mana. Duduk, kemudian nikmati hidupmu. Sederhana... With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---Semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  22. Setelah dari Resort trip sehari sebelumnya ( baca disini), trip selanjutnya adalah fullday trip ke beberapa lokasi wisata. Beli paketnya tetap di Kaani Beach Hotel, nama paketnya " Special Offer " dengan harga 38 Usd ( rate 1 usd = Rp 13.200,- ) per orang, sudah termasuk biaya transport (pp) dan makan siang, termasuk supply air minum. Jumlah peserta sekitar 25 orang. Trip dimulai jam 9 pagi - jam 5 sore. Cuaca saat itu, rada tidak pasti. Sebentar terlihat mulai mendung, mulai gerimis, eh... sebentar lagi, matahari kembali menyinari dengan perlahan tapi pasti, terus terik. Bolak- balik begini terus, bikin galau... Worldtravelers on the boat Baca juga : Cuma 7 juta sudah bisa ke Maldives dan Cara Backpacker Nikmati Maldives. Aku sengaja duduk diujung kapal. Bisa bebas melihat pemandangan didepan tanpa harus kehalang. Udara segar dan panasnya matahari yang siap membakar kulit tanpa ampun. Tapi, aku suka... Ketika yang lainnya, sibuk menyembunyikan diri dibawah tenda maupun dibagian dalam speedboat, Dauz, traveler asal Malaysia dan aku malah asik berjemur. Seharian berjemur dan hasilnya gosong. Aku hepi.. sekian... Dolphins Melihat dolphin menjadi rute pertama dalam trip itu. Setelah hampir 1 jam, tiba- tiba muncul banyak sekali dolphin - dolphin yang berenang disekitaran speedboat. Wuuddiih, merinding.. karena sangking hebohnya, sangking serunya, lihat segrombolan dolphin-doplhin itu berenang. Mungkin ada manusia disekitarannya, mereka malah sengaja bermain- main. Kayak sedang nonton pertunjukan, semua pada teriak- teriak. " Jump.... jump... jump.... ". Seolah ngerti saja tuh dolphin, tapi benaran, dolphinnya loncat dan gulung- gulung gitu diatas udara kemudian pusshhhhhh.... jatuh kedalam air lagi. Ada yang berenang santai secara berkelompok, ada yang bermain- main didalam air, berenang sana- sini. Artis benar deh dolphin - dolphin itu, jeprat- jepret dari suara kamera tidak berhenti- henti. Ada sekitar 15 menit bersama para dolphin itu. Mereka pasti juga senang ketemu kita yang kece- kece ini. Coral Rute selanjutnya adalah snorkeling. Lokasinya dimana, tidak tahu. Pastinya ada ditengah- tengah samudera gitu-lah. Ada disalah titik terkecil didalam peta dunia. Dipinjami alat snorkeling kok, terus ada handuk pantai dan kalau kamu butuh fin, boleh pinjam juga. Spot pertama ini, aku ada masalah dengan lensa mata, sehingga gagal melihat coral yang ada didalam. Sempat panik dan minta tolong yang lain, karena mata tiba-tiba buram, sama sekali tidak terlihat. Sandbank Sexy Beach Rute selanjutnya adalah ke Sandbank Sexy Beach. Dengar namanya saja sudah langsung merasa sexy bukan? Hamparan pasir yang ada ditengah- tengah laut gitu. Kosong, tidak ada penghuni. Tidak ada rumah, tidak ada pohon, tidak ada kursi, tidak ada tenda permanen. Terus ya itu, siap-siap dibakar sinar matahari. Couple From India Sekeliling Sandbank ya air. Tidak ada yang lain lagi. Kegiatan disana, berenang, nyemplung, foto-foto, berjemur. Makan siang juga disini. Nikmati alamnya saja. Yang suka panas, ya berjemur, nyemplung, atau sekedar basah- basah kece. Yang tidak suka panas, pihak hotel ada siapin payung pantai sih. Jadi ketahuan deh, siapa sih sebenarnya yang memang doyan pantai atau hanya sekedar pengen main ke pantai doang? Penting, tidak juga. Kan masing- masing orang boleh dong punya cara dan gaya tersendiri dalam nikmati hidupnya. Dan aku? Sudah pasti, berjemur dong. Karena sedang belajar foto, aku jadinya hunting foto. Senang saja. Sembari panas- panasan gitu. Mau modelnya orang lain, pakai kamera orang lain, sampai foto-in diri sendiri. Suka saja. Mungkin sekitar 1,5 jam disini. Kesannya, aku bilang seru. Sebenarnya, apapun yang didepan mata, semuanya tergantung bagaimana cara kamu menikmatinya? Setuju??? Ebi and Uchan Setelah dari Sandbank, kembali snorkeling lagi di spot yang berbeda. Nah kali ini, aku berhasil melihat coral didalamnya, ikan-ikan yang cuantik- cuantik. Puas sih. Jika kamu tidak pede atau tidak bisa berenang, tapi ingin snorkeling, bisa dipandu sama crew-nya kok. Gratis. Puas snorkeling, ya berjemur lagi diatas speedboat. Oh jangan lupa bawa sunblock. Ini penting. Biasalah, ke pantai, sunblock menjadi barang yang wajib dibawa. Action... Okey, selanjutnya adalah island hopping ke Guraidho. Intinya, semua peserta dituruni ke 1 pulau penduduk lainnya untuk keliling pakai jalan kaki. Yang dilihat, yang rumah- rumah penduduk dan warga lokalnya. Tujuan dari island hopping ini tidak lain adalah minta kamu belanja souvenir. Hanya itu. Karena tidak ada hal special lainnya yang bisa dinikmati. Ya.. foto-foto-lah. Dalam 15 menit, aku sudah kelar keliling tuh 1 pulau. Hahaha.. Bablas.. cepat banget. Tidak keluar masuk toko souvenir yang ada, karena niatnya beli souvenir di Male. Kabarnya lebih murah. Masih banyak waktu, duduk santai didekat dermaga, ada hammock mini. Yihaa.. jadinya bersantai dan tiduran dibawah pohon, lihat ke pantai, lihat anak- anak kecil bermain. Aizz.... senangnya... anginnya sepoi-sepoi... kalau saja, gerimis tidak menghampiri, aku mungkin sudah tertidur lelap disana. Perjalanan pulang kembali ke Maafushi Island sekitar jam 4 sore. Terik matahari tinggal sisa-sisanya saja. Suasana dalam speedboat pun berubah total. Berangkatnya pada heboh, pada excited, pas sudah perjalanan pulang, sudah letoi, sudah pada capek. Banyak yang tiduran, diam tidak bersuara. Aku? Tetap.. tidak mau rugi... menikmati setiap menit perjalanan itu. Banyak melewati resort- resort mewah lainnya. Itu juga menjadi pemandangan selama perjalanan pergi dan pulang kami. Aku bilang, buat kamu yang sudah sampai di Maldives, dimanapun pulau kamu netap, ada baiknya ambil trip ini deh, termasuk buat kamu yang netap di resort mewah. Karena, aku yakin, pasti ada sesuatu yang beda yang bisa kamu dapatkan. Great moment, ever... Menghabiskan 9 jam bersama Worldtravelers yang entah asalnya dari mana saja, mampu meninggalkan kesan dalam buatku. Menyisakan momen indah yang kemudian hanya bisa dikenang saja. Menambah pengalaman baru yang menjadi bagian dari perjalanan hidupku. Sebelum ke Maldives, ada baiknya baca dulu ini : 7 hal yang harus diperhatikan sebelum ke Maldives. With Love, www.ranselahok.com IG/ Twitter : @ranselahok ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
×
×
  • Create New...