Search the Community

Showing results for tags 'bali'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 272 results

  1. hai mas dan mbak nya mau sedikit bagi-bagi cerita,,bulan april kemaren saya dan keluarga kecil saya berkunjung ke pulau dewata/bali,sebelum memulai perjalanan saya sudah googling tempat2,hotel,kuliner,dan sekalian tiket murah untuk kesana..setelah perjuangan yang tiada henti,alhamdulillah akhirnya saya mendapatkan tiket pesawat promo untuk ke sana,saya waktu itu tidak sengaja melihat iklan nya di situs berita kalau maskapai tersebut lagi ada promo dalam menyambut ulang tahun nya,tanpa pikir panjang saya langsung buka situs nya dan benar saja lagi ada promo tiket ke bali one way sebesar rp 250.000(lumayan),tanpa pikir panjang saya langsung booking tiket pesawat tersebut untuk pp 3 orang(saya,istri+anak di bawah 2 tahun) total tiket yang saya bayar sebesar kurang lebih satu juta tujuh ratus ribu rupiah(murah kan)oiya untuk maskapai nya kita mendapatkan air asia,saya booking dari 6 bulan sebelum nya tepatnya bulan november awal,selesai untuk tiket pesawat nya sekarang saya mencari promo hotel nya,alhamdulillah saya mendapatkan promo hotel dengan harga 110 permalam +sarapan pagi,saya mendapatkan hotel di daerah tuban dekat ko dari banadara sekitar 20 menitan,udah gitu lumayan juga akses kemana2 nya,dekat dengan bandara,pasar oleh2 krisna,pantai kuta,pusat oleh2 joger,satu lagi dekat dengan tempat makan paling terkenal di bali yaitu ayam betutu cabang gilimanuk..tanpa pikir panjang saya langsung booking hotel tersebut selama 4 hari,dan untuk mengexplor tempat2 di bali saya menggunakan sepeda motor yang kebetulan juga di hotel tersebut di sediakan penyewaan sepeda motor dengan harga 50rb/hari,untuk nama hotel nya CT1 sanagat recomend banget bersih dan dekat kemana2. mulai lah petualangan kami selama 4 hari di bali,,untung nya saya udah membuat itenary selama di bali,hari pertama saya fokuskan ke pasar sukowati yang berada di ubud+eksplor daerah di sekitar nya,puas dari daerah ubud saya teruskan perjalanan saya ke daerah pantai pandawa,indah pemandangan di pantai pandawa untuk akses nya pun lumayan gampang menuju ke sana karna sudah banyak papan petunjuk arah. hari kedua saya mengeksplore GWK,ULUWATU dan TANAH LOT,sungguh perjalanan yang panjang tapi puas setelah sampai di sana rasa lelah pun terbayarkan,salut untuk istri dan anak saya yg berusia 16 bulan pada waktu itu karna lumayan menguras fisik selama di perjalanan menggunakan sepeda motor plus terik nya matahari yang sangat panas,,untuk tempat2 yang di kunjungi selain yang saya tulis di atas saya juga mengunjungi pantai kuta,pantai jimbaran,dan banyak lagi, demikian cerita singkat saya selama di bali,ingin rasanya bali lagi kesana..
  2. Hola Deffa Here !!! Ini masih lanjutan dari rangkaian Petualangan saya di Oktober 2015 kemarin, setelah 16 - 18 Oktober 2015 ikut Gathering Nasional IX Komunitas Jalan2 Indonesia Explore Lombok baca di SINI Lalu melanjutkan extend liburan saya di Nusa Tenggara Barat pada tanggal 19 Oktober ke Pulau Kenawa dan Paserang di Sumbawa Barat baca di SINI Dan rangkaian liburan saya ini saya habis kan di Pulau Bali, namun tidak di Pulau Bali utama nya, namun di Nusa nya yaitu Nusa Penida pada tanggal 20 - 21 Oktober 2015. Dengan beberapa member Komunitas Jalan2 Indonesia Regional Bali yang ikut bareng saya untuk Sharing Cost yaitu Gabriella Giovani, Hendro dan Nyoman Meiliana. Kami pun janjian untuk bertemu di Pantai Sanur di mana Fast Boat menuju Nusa Penida berada. FYI ada beberapa cara untuk menuju Nusa Penida sebagai berikut : Kapal Ro Ro dari Pelabuhan Padang Bai pukul 11.00 WITA dan 13.00 WITA. Tiket per orang Rp. 20.000, 1 jam perjalanan ke Pelabuhan Nusa Penida Kapal Tradisional (Sampan / Jukung) dari Kusamba, pukul 07.00 WITA. Tiket perorang Rp. 25.000, 1 jam perjalanan ke Toya Pakeh Nusa Penida Fast Boat dari Pantai Sanur, pukul 07.00 s/d 15.00 WITA. Tiket perorang Rp 75.000 - Rp. 100.000, 30 menit perjalanan ke Toya Pakeh Nusa Penida Yup yang paling dekat dan memungkin kan untuk saya adalah Fast Boat dari Pantai Sanur, karena saya tiba di Bali dari Lombok, menggunakan Pesawat pagi pukul 07.15 WITA dan tiba di Bali pukul 08.00 WITA seharga Rp. 275.000. Murah ya tiket pesawat nya, dekat soal nya baru terbang bentar udah turun lagi hehehe. Saya pilih yang pagi juga agar ada waktu lebih untuk explore Nusa Penida. Adapun Itinerary Explore Nusa Penida 2 Hari yang kami planning adalah : Day 1 : Crystal Bay Beach - Pura Pucak Mandeh - Guyangan Waterpool - Pasih Uug (Broken Beach) - Angel’s Billabong Day 2 : Pantai Atuh DAY 1 : 20 OKTOBER 2015 PANTAI SANUR Saya tiba di Bandara Internasional Ngurah Rai Denpasar Bali pukul 08.00 WITA, dan sudah langsung di sambut dan dijemput oleh @Gabriella Giovani menggunakan motor agar lebih cepat. Karena Hendro dan Mei sudah menunggu terlebih dahulu di Sanur. Kami pun menunggu di ruang tunggu khusus dari Maruti Express Speed Boat sambil cari makan buat sarapan berupa Bakso Malang di sekitar sini. Harganya cukup murah seporsi Rp. 15.000. Lumayan untuk sarapan, biar tidak masuk angin kena angin laut nanti. Sekitar pukul 10.00 WIB yang agak ngaret dikit, nampaknya menunggu penuh dulu. Akhirnya kami pun di panggil untuk naik ke Speed Boat. Speed Boat berada di dekat pantai namun, kita harus masuk ke air untuk menuju kesana, hati-hati peralatan elektronik basah ya Sesuai dugaan saya ternyata kapal nya tidak terlalu penuh alias Kosong makanya mereka ngetem dulu tadi hehe, jadi kami bebas saja pilih tempat duduk. Oh ya formasi tempat duduk nya tiap baris di isi 3 ya, mungkin bisa buat 30 orang atau lebih Perjalanan memakan waktu 30 menit ya waktu yang cukup lumayan untuk di habiskan dengan tiduran bentar. Karena di terpa angin laut yang menyegarkan dan perut yang kenyang. Juga kondisi air laut tenang karena masih pagi . Oh iya tujuan kami Pelabuhan Toya Pakeh, yang merupakan Pelabuhan khusus kapal kecil seperti Fast Boat ini, karena jika Pelabuhan Nusa Penida untuk Kapal Besar seperti Kapal Ro Ro. PELABUHAN TOYA PAKEH Akhir nya tiba di Pelabuhan Toya Pakeh khusus Meruti Express Speed Boat, turun di sini kita akan langsung di samperin oleh para pemilik Motor yang menawarkan jasa Sewa Sepeda Motor nya. Yang kami ambil sewa dua buah motor Matic, harga sewa Permotor Perhari Rp. 100.000 dengan Bensin Full. PENGINAPAN HOMESTAY LOSMEN TENANG Hal pertama yang kami lakukan setelah menyewa motor tentu lah mencari penginapan terlebih dahulu, karena kami akan menginap semalam dan juga menaruh tas yang cukup berat, karena tas saya berisi perlengkapan selama seminggu loh. Kebetulan mba Mei pernah ke Nusa Penida dan dia merekomendasikan satu penginapan di dekat sini juga hanya beda satu jalan saja, namanya Homestay Losmen TENANG Harga permalam nya Rp. 150.000 untuk kamar Fan (Kipas Angin), Kamar Mandi Dalam, Double Bed. Tapi karena mengambil 2 kamar jadi mendapat potongan Rp. 25.000. Jadi perkamar seharga Rp. 125.000 saja. Tidak perlu AC seh karena hanya untuk tidur saja, dan malam juga dingin karena lokasi nya yang di bibir Pantai. CRYSTAL BAY BEACH Perjalanan pun kami mulai dari Penginapan yang merupakan sisi Barat Laut dari Nusa Penida menuju Crystal Bay Beach yang berada di sisi Barat. Sebenarnya tidak terlalu jauh karena kami terlalu banyak menyasar dan tidak tahu arah akhir nya perjalanan yang kalau kata orang lokal cuma 15 menit, kami habiskan waktu 30 menit di jalan. Dan sudah 1 kali isi bensin Full. Oh iya disini Bensin Eceran perliter seharga Rp. 9.000 loh. Malah yang di sisi Timur Nusa Penida perliter Rp. 10.000 Setiba nya di Pantai Crystal Bay ini, ternyata pantai nya tidak lah besar malah ukuran kecil dan di hapit oleh dua bukit sisi nya. Namun mempunyai warna air yang menarik dari Bening, Biru Muda dan Biru Tua. Dan di kejauhan terlihat semacam Batu Karang yang jadi ikon dari Pantai ini. Oh ya katanya di sini merupakan tempat Snorkeling yang bagus, karena terlihat ada beberapa kapal dengan peserta Snorkeling nya yang berdiam disini. Tidak berlama disini karena kami juga masih banyak belum di kunjungi dan perlu di ingat, tempat wisata di Nusa Penida ini jauh-jauh loh dan ditunjang dengan jalan nya yang jelek dan kecil jadi harus berhati-hati jika bermotor. Kami di hampiri warga lokal yang dengan senang hati memberi tahu kami jalan menuju destinasi selanjutnya yaitu Pasih Uug, yang jika di lihat di peta sangat lah dekat. Beliau memberi tahu jika perjalanan mungkin sekitar 30 menitan. PURA PUNCAK MUNDI Tujuan utama tadi nya mau ke Pasih Uug malah ke Pura Pucak Madeh, di karenakan kami salah ambil jalan dan malah ke arah Timur, dimana Pasih Uug itu ada di arah Selatan dari Pantai Crystal Bay tadi. Yasudah lah enjoy saja hehehe. Selama perjalanan ini saya sudah seperti Rossi vs Marquez aja, dimana harus melewati jalan yang berlubang dan kecil dengan kecepatan tinggi dan si Bella pun teriak-teriak hahahah. Setiba nya di Pura Pucak Mandeh yang dengan susah payah harus bertanya warga sekitar, perjalanan kami lalui sekitar 1 jam loh. Akhir nya tiba juga, memang lokasi nya berada di Puncak Bukit gitu. Tapi sayang sedang renovasi jadi belum bisa masuk. Padahal katanya disini ada Car Temple loh. Yowes kami lanjutkan perjalanan lagi kali ini karena sudah di area tengah dari Nusa Penida kami lanjutkan ke arah Selatan yaitu Guyangan Waterpool GUYANGAN WATERPOOL Perjalanan hampir sama jelek nya dengan jalan kecil dan berlubang memakan waktu sekitar 1 jam dengan lagi-lagi isi bensin Full kembali secara eceran. Untuk isi bensin Full perlu 2 Liter loh jadi itu Rp. 18.000. Setibanya di Guyangan Waterpool ini yang tadi nya kami kira adalah Waterfall (Air Terjun). Bingung juga kok sepi ya, tidak ada loket dan orang jaga. Kami harus naik dan turun tangga sebanyak 700 anak tangga loh. Dan di sisi Jurang pula. Ditambah lagi tangga dan pengaman nya yang kurang bagus jadi harus extra hati-hati (ada sebagian anak tangga yang hilang). Oh iya di dekat Gerbang kalian akan melihat semacam Gardu PLN, yang ternyata di sini adalah pusat Pembangkit Listrik Tenaga Air, dan selama naik dan turun tangga kalian akan di temani Kabel PLN jadi hati hati. Neh beberapa pemandangan sisi Jurang dan juga jalan tangga yang cukup berbahaya jika kalian tidak hati-hati karena akan langsung jeblos ke jurang deh dijamin, jika takut ketinggian tidak di rekomendasi kesini. Setiba nya di bawah kami bingung mana Air Terjun nya ? Setelah di lihat dan baca peta lagi, akhirnya ngeh ternyata WATERPOOL bukan WATERFALL hahaha.Yup memang ada semacam penampungan air di bawah sini yang di gunakan oleh PLN, air nya jernih banget loh pengen rasa nya untuk nyebur tapi udah keburu capek heheh.Oh iya di dekat sini juga ada semacam Pura kecil juga, dan memang ada seh Air Terjun kecil yang langsung ke laut Dan gak terlalu lama akhirnya kami balik lagi ke atas menaklukan 700 anak tangga kembali dengan kondisi tangga seperti berikut di sisi jurang horor Cukup lama neh mendaki nya ada mungkin 1 jam one way kami habis kan, karena ya di samping tangga yang curam juga harus jaga keseimbangan baik-baik. Meleng dikit jurang deh tuh. Jadi kami pelan-pelan saja. Setiba nya di atas, atur nafas dan minum terlebih dahulu. Yang akhirnya kita putuskan untuk ke destinasi semula yaitu Pasih Uug. PASIH UUG (BROKEN BEACH) Kalau dari Crystal Bay Beach hanya 30 menit, namun jika dari Guyangan ini perlu waktu sekitar 1 jam, karena yang jelas kami nyasar dan kedua kami pun terpisah. Motor saya dan mas hendro beda arah. Jadi lah saling mencari dulu. Karena handphone sudah sama-sama lowbat, keep on faith aja bakalan ketemu lagi di Pasih Uug deh karena memang tujuan kesana hehehe Percayalah jika kalian pernah merasakan kondisi jalan Trail atau pernah melakukan Mountain Trekking menggunakan Sepeda atau Motor Trail. Kondisi jalan nya disinis sama persis, bahkan lebih parah nya tidak di aspal. Untung nya masih ada tanda panah penunjuk untuk kesini, dan beberapa warga yang lewat (jarang) yang bisa ditanya kan. Jadi jika kalian ketemu pertigaan berhenti lah dulu dan lihat map, atau tanya penduduk sekitar kalau ada Akhirnya kami tiba di ujung dari yang saya dan bella kira adalah Pasih Uug dimana terdapat Pura disini. Ternyata ini salah dan kami sudah terlewat jalan masuk nya, yang memang kecil dan tidak ada penunjuk arah nya. Balik arah dari Pura tersebut sekitar 200 meter akan terlihat ada jalan kecil di sebelah kanan yang sudah terbuat alami, yang akan menuju Pasih Uug. Dan Alhamdulilah perjuangan kami pun berhasil dan dibayar lunas dengan Pemandangan yang SPEECHLESS abis dah. Setelah isitirahat bentar, kami lanjutkan lagi ke destinasi berikut nya yaitu Angel’s Billabong. Yang menurut info yang kami baca lokasi nya berdekatan dengan Pasih Uug ini. Dan kebetulan ada warga lokal di sini yang saya tanya, dia memberi tahu cari aja plang nya di sekitar Pasih Uug ini tar ketemu jalan nya. ANGEL’S BILLABONG Dengan informasi tersebut kami pun mulai berjalan ke arah timur dari Pasih Uug ini dan tidak lama pun bertemu dengan plang petunjuk nya yang beberapa kali saya lewati sebenar nya, untuk kenangan poto dulu deh plang nya heheheh Yup berjalan tidak jauh mungkin hanya 10 menit kami pun sudah bertemu dengan Angel’s Billabong yang potonya di Instagram sangat hits ini. Oh iya jalan nya hati-hati ya karena disini batu karang tajam semua. Dan ternyata eh ternyata warga lokal yang kami temui tadi pun sudah sampai disini. Kok bisa dia cepat banget dan tidak melewati kami. Mungkin dia keturunan Goku bisa teleport Dan akhirnya disini lah kami sudahi puasa main air kami yang sudah dari tadi ingin nyebur tapi ragu, semua nya sudah siap dengan baju ganti nya untuk nyebur di air yang dingin. Oh ya Angel’s Billabong ini jika dilihat mirip Pantai Kedung Tumpang di Lumajang, yang berupa kumpulan Batu Karang yang membentuk kolam dan di aliri air laut, yang cukup dangkal untuk kita masuki, dan karena banyak ditumbuhi lumut jadi lah warna nya hijau tosca FYI kalian bisa jalan sampai ke sisi ujung dari Angel’s Billabong ini loh karena jika berjalan di sisi bagian kanan atau dekat ke dinding itu dangkal dan juga pakai sendal saja karena licin ya, tapi hati-hati jangan sampai terpeleset di ujung ya karena akan jatuh ke laut. Pas di ujung ombak yang menghantam dinding karang ini sangat kuat sehingga menimbulkan cipratan Water Blow yang keren Dan disini terjadi kesialan, seperti di peringatkan untuk segera pulang. Datanglah ombak besar yang menghantam dinding karang dan kami pun tidak siap. Hampir semua dari kami terdorong ombak ke belakang, dan naas nya Handphone saya pun kena cipratan air laut tersebut dan langsung Hang atau mati Akhirnya kami putuskan untuk sudahi kunjungan di sini karena hari juga sudah mulai gelap dan Ombak Pasang makin banyak agak berbahaya jika di teruskan, kami pun pulang ke arah Toya Pakeh mengendarai motor di jalan yang sangat gelap tidak ada penerangan lampu jalan, kami habis kan waktu sekitar 1,5 jam di jalan. Pegal badan hehehe TOYA PAKEH Setiba nya di Toya Pakeh langsung menuju penginapan untuk mandi dan langsung cari makan malam di sekitar penginapan, karena di sini banyak yang murah loh. Saya pilih nasi Ayam Goreng seharga Rp. 15.000 Tidak lama pun setelah menyusun itinerary untuk besok dan saling ngobrol akan petualangan kami hari ini yang penuh dengan “Kesasar” kami pun tidur di kamar masing-masing. END OF DAY 1 DAY 2 : 21 OKTOBER 2015 Bangun hari kedua di pagi hari sekitar pukul 06.00 WITA karena destinasi kami hari ini hanyalah satu yaitu Pantai Atuh saja, namun jangan salah letak nya Pantai ini adalah paling jauh dari semua destinasi yang ada di Nusa Penida, jadi harus prepare lebih dari 5 jam untuk kesini loh PP. Karena dia berada di Ujung Timur dari Nusa Penida, sedangkan kami berada di Barat. Kami harus kembali sebelum pukul 14.00 WITA karena Fast Boat akan berangkat pukul 15.00 WITA Sarapan pagi di warung sebelah dengan Nasi + Ayam Goreng + Sayur + Teh Manis seharga Rp. 15.000. Agar ada tenaga pagi ini Perjalanan naik motor kali ini lebih jauh lagi karena kami habis kan waktu sekitar 2 jam perjalanan menggunakan jalur Sisi Utara dari Nusa Penida. Oh ya di jalur sisi Utara ini terdapat Pom Bensin SPBU resmi Pertamina loh, ada dua buah ketika kami lewati. Dan harga nya pun sesuai Pertamina. Sepanjang perjalanan ini banyak lokasi bagus, walaupun sedang kering, tapi suasana nya jadi unik seakan berada di sisi dunia lain heheh PANTAI ATUH Setiba nya di area dekat dengan Pantai Atuh ini, jika kalian mengira trek selama Hari Pertama sudah sangat sulit dan jelek. Belum seberapa dengan trek Pantai Atuh ini, lebih ekstrim lagi, yang jelas sebenar nya Motor Matic tidak rekomendasi, namun bisa saja di paksakan dan jangan boncengan ya takut jatuh Akhirnya setelah melewati rute trekking yang juara, kami pun hanya bermodal poto dari Smartphone Bella untuk mengetahui di mana posisi yang pas dari Pantai Atuh ini karena tidak adak petunjuk apapun kami hanya menyocokkan poto saja. Ini lah dia akhirnya We Found Paradise in Nusa Penida Bali Tak ayal kami pun langsung poto-poto donk cari spot yang bagus, kami lebih banyak menghabis kan waktu di sisi barat pantai atuh karena biar dapat posisi yang bagus, sebenarnya ada satu posisi lagi di area timur yang bisa kalian jelajah FYI Pantai Atuh ini lebih tepat nya disebut Bukit Atuh, karena memang kita melihat pemandangan Pantai Atuh ini dari sisi Bukit nya. Tapi kita bisa juga untuk bermain ke area Pantai nya namun bukan yang di poto atas ya karena tidak ada akses ke Pantai tersebut kecuali dari laut. Untuk Pantai Atuh nya sendiri berada di sisi Barat dari Bukit ini, dan bisa di lalui dengan turun Tangga yang sudah di sediakan mungkin sekitar 300 anak tangga, namun cukup terjal. Kami pun tidak turun ke bawah karena kondisi air nya juga sedang surut jadi pemandangan nya lebih banyak batu koral dan karang saja Nampak nya disini ada penduduk karena kami melihat ada nya sebuah Pura dan Rumah juga Perkebunan di bawah, juga kami berpapasan dengan seorang bapak yang sedang menaiki tangga Kami pun putuskan untuk mencoba explore sisi timur dari Bukit Atuh ini, melalui semacam hutan yang habis di bakar oleh petani. Di sini juga mempunyai view yang keren dari sisi timur Bukit Atuh. Akhirnya kami pun puas explore Pantai Atuh ini karena waktu sudah menunjukkan pukul 12.00 WITA kami pun bergegas untuk kembali ke Toya Pakeh karena mengejar penyebrangan Fast Boat pukul 15.00 WITA. Entah kenapa perjalanan pulang ini terasa begitu cepat sekitar 1,5 jam perjalanan, pukul 13.30 WITA kami sudah tiba di penginapan. Bersantai dahulu sambil packing dan menunggu waktu kapal berangkat. Bella pun berenang di area Pantai Toya Pakeh. Sedangkan kami bersantai lah di penginapan hehehe Akhirnya pukul 14.30 WITA kami pun berangkat ke Pelabuhan Toya Pakeh khusus Meruti Fast Boat, tidak lupa kami membayar dahulu penginapan ini. Dan cuma 5 menit sudah tiba di Pelabuhan yang sama ketika kami datang, mengembalikan motor yang cukup di tinggalkan saja di area parkiran, jangan lupa kunci nya juga cantolin di motor ya, jangan kalian bawa, tar ribet mulangin kunci nya heheh Menunggu tidak lama, ternyata kali ini keberangkatan kapal tepat waktu pukul 15.00 WITA karena kami lihat memang cukup ramai. Dan membayar tiket seharga Rp. 75.000 perorang karena ada orang Bali hehehe PANTAI SANUR Perjalanan Fast Boat selama 30 menit kami habis kan dengan tidur saja dan tidak terasa sudah tiba di Pantai Sanur. Kami pun melakukan kalkulasi pengeluaran kami selama 2 hari di Nusa Penida untuk di bagi rata Ternyata total Pengeluaran kami untuk semua nya adalah Rp. 1.400.000, karena kami ber empat maka perorang menjadi Rp. 350.000 Wow murah kan ya perjalanan kami ini, itulah enak nya Sharing Cost hehehe Dan akhirnya kami pun berpisah disini karena saya masih semalam di Bali, flight pulang ke Bandung tanggal 22 Oktober 2015 pagi jadi saya menginap di Denpasar terlebih dahulu Terima kasih untuk Gabriella Giovani, Nyoman Meiliana dan Mas Hendro yang sudah mau ikut Trip Sharing Cost saya ke Nusa Penida kali ini. Rencana mau lanjut nanti ke Nusa Lembongan dan Nusa Ceningan sebagai rangkaian trip Nusa Bali. Tapi nanti deh menunggu cuti berikut nya hehehe. Sekian cerita saya ini semoga berguna untuk kalian semua yang membaca. Tips : Selalu sediakan Air Mineral karena kalian akan cepat Haus cuaca di Nusa Penida sangat Panas Usahakan makan terlebih dahulu atau bawa bekal karena agak susah mencari rumah makan di arah Timur Pakai lah Lotion Sun Block jika kalian tidak ingin Kulit TERBAKAR seperti saya yang Gosong Siapkan fisik karena rute wisata di Nusa Penida ini sangat berjauhan, perjalanan bisa 2 - 5 jam Disarankan bisa membawa motor minimal matic
  3. PIKNIK MANJA LESEHAN, TANAH LOT 안녕하세요, Hai Traveler Cute abis Piknik Manja ala emak emak gitu deehh hahaha. Tau kan emak emak piknik bawa karpet buat duduk terus bawa bekal terus makan sambil menikmati pemandangan unyu indah nan menggoda. Yap aku telah melakukan hal seperti itu tapi tanpa karpet kece, yaah hanya beralaskan rumput, tapi bukan rumput yang bergoyang yaaa. Siang hari yang terik aku melewati perjalanan panjang menembus Kuta-Tanah Lot dengan Ojeg Online. Alamaakk kulit coklat seksiku panas banget dan baru sampe Tanah Lot udah semacam kehabisan energy. What should i do?? Aku pengen something yang bisa mengembalikan mood ku menjadi "Gila" lagi. Aku hanya duduk menatap laut dan ombak, nothing to do hmm..... Dan taraaaa ada Mamaahhh cute yang sedang membawa rujak dan aromanya hmm sedapnyooo menggoda hatiku. Dan aku tanya beli dimana?? Ditunjukan ada penjual rujak di tengah taman. Cuuss capcuuss beli deh tuh rujak seharga 10.000 IDR. Beli rujak pedas dan buah lengkap serta Air mineral. Waaiittt, ada sesuatu yang menarik lhooo. Chef pembuat rujaknya cekatan banget lhoo bikin rujak weess wesss ulek ulek taraa jadi deh. Soal rasa waahhh jangan ditanya lagi, seger banget lah dan pedes manis ada rasa kacang yang makin gurih dan kesegaran buahnya itu woow banget. Cuusss duduk deh diatas rumput sambil melihat laut dan suara deburan ombak. Uuhh uuhhh seru pokoknya. Ohhh iyaa, sejujurnya aku tipikal orang yang biasany Jaga image saat Traveling. Tapi saat ini aahh bodo amat urusan jaga image. Yang penting menikmati Piknik manjaahh dan bahagia. Mau makan lesehan diatas rumput juga gak masalah. Yang penting Buang sampah di tempat sampah. Baiii baii, incess cuuss jalan lagi menuju Air Suci. Happy Traveling, Salam Dewi Calico.
  4. Hola Hola Traveleeer.. Saya mau berbagi pengalaman tentang si pulau yang menakjubkan ini nih. Menjangan. kronologisnya bgini. Saya kan anaknya suka bgt sama yg namanya pantai sepi, atau bisa disebut juga pantai yg masih perawan a k a sepi dan ga banyak orang. Hunting pantai yg masih perawan tuh udah kaya kecanduan saya dari kecil. Daya tahan saya nyemplung di aer bisa dr jam 7 pagi sampe jam 6 sore.. NAH TUH kalah duyung kwkwkwkw. Saya suka bgt dgn yg namanya laut dari umur 5 thn. Si bapak memang hobi bgt bawa saya ke pelosok pelosok daerah nyari air bening. Terakhir Kali saya bener2 melihat laut dan coral yg masih sehat itu di GILI MENO lombok pada tahun 90. Itu pertama kalinya saya jatuh cinta sama yg namanya si air asin. Laut biru sampai ga terlihat karena banyaknya ikan. laut yg harusnya dalam nya 11 meter jadin hanya 3 meter. Kok bisa> karena si 8 meternya bertumbuk si karang berwarna warni bertumpuk tumpuk mencari celah untuk bertumbuh ck ck ck. saya selalu kembali tiap tahun ke lombok krn ada banyak saudara disana. Dan di tahun 2006 selang 2 thn saya tidak kembali ke sana, ketika nyemplung... karang sudah habis... habis bis bis... di Bom. Gili trawangan yg asri berubah jadi pemukiman mewah dan pub pub dimana mana. harapan saya cuman gili air waktu itu. Itupun karena ada kebijakan dr petinggi disana utk melarang adanya pub malam. eh... kok jadi curhat.. Nah dgn semakin susahnya nyari coral yg masih sehat di indonesia. ini kenapa otomatis saya harus rajin bgt nanya sana sini, pantai dan laut mana sih yg masih sepi. saya jadi ter obsesi utk mencari coral paradise seperti si gili meno. Kebetulan ini kedua kalinya saya sudah ke Menjangan. Yang pertama kali saya post nanti yah. yg ini aja dulu, mumpung masih inget. Menjangan ini masih di daerah Pulau Bali tentunya. tapiiiii... kalo yg sering bgt mangkal di kuta legian dkk nya mah alamat jauh bgt pastinya. Biasanya memang harus nyewa mobil dan nyetir kira2 selama 4 sampe 5 jam. hehehe jauh yak. demi air bening... cuk kucluk naik air asia dpt tiket murah 800rb pp nih.. lets goooh perjalanan kali ini memang saya ambil dari bali karena mengikuti rombongan yg udah carter elf dan penginapan bareng. So perjalanannya melalui medan danau batur ubud dan gunung2 sekitarnyah. Lumayan lah ya nyegerin mata ama yg ijo ijo dulu.. tapi ijo duit jg bikin seger.. LaH.. Perjalanan juga bisa ditempuh dari surabaya. surabaya nyebrang ke pelabuhan gilimanuk. Mungkin ini malah lebih deket. Menjangan ini terletak tdk jauh dr pelabuhan Gilimanuk. Dia merupakan pulau sendiri, pulau cagar alam yang memang tidak boleh dihuni oleh penduduk. Di menjangan hanya terdapat pura berwarna putih yang megah bgt. Menjangan juga disebut menjangan krn kata nya niih.. banyak bgt rusa disitu. dan benar aja saya menemukan beberapa rusa besar disana. Untuk datang ke Pulau Menjangan ini ada beberapa tips dari sayah 1. kalo untuk kamu yg orang lokal. beruntunglaah karena satu boat hanya di charge sekitar 800rb sampai 1,5 jt. boleh di isi sampai 15 orang ( jadi cari deh orang yg bisa diajak barengan. kalo gak mah.. bokek) dan inipun belum termasuk alat2 snorkling ya. kalo mau tambah si alat snorkeling tambah lagi sekitar 180 rb ( google fin and safety jacket) 2. tarif tidak berlaku utk wna yup. utk mereka bisa dikenakan 400rb per orangnya. Jadi yang punya abang, teteh, kakek or nenek orang bule... ya bakalan dipalak beda urusannya. 3. Daripada bolak balik menjangan legian or kuta. mendingan nginep di sekitaran pelabuhan menjangan. Kaya di penginapan yg saya inepin nih. dapet 200rb per kepala dan mewah bgt. tapi lumayan aga banyak juga sih hostel2 kecil disini sepertinya. 4. Buat kamu yg doyan makan... nah wasalam.. disini jarang bgt restoran or mini market kecil. apalagi atm. jadi pastikan bawa uang tunai yg cukup ya kesini. kalo saya memang ngikut yg punya penginapan, alias makan aja apa yg disediain dr penginapan (coba telp dan tanya utk makan malam dan sarapan bisa tidak disiapkan. jgn dadakan tapi yah) saya cuman makan 2 kepiting 1 ikan 2 cumi ama 1 potong ayam betutu. #rakus 5. sun blok kalo ga mau kebakar, kamera underwater harus bgt kalo mau kesini. Untuk si kamera underwater.. entah kenapa ini yg ke 2 kalinya kamera saya rusak. huffff... sedih bgt. emang saya rasa ada apa apanya nih pulau. sering bgt ada aneh2 nya ahahaha. dari nemuin putung rokok di pulau banyak yg nyala bertebarn dimana mana, tapi ga orang disana ( kata si penjaga pura.. itu buat yg "jaga") hadeuuuh.. jadi ati2 ya kalo ngomong disana. Sampah juga jgn pernah dibuang sembarangan. okeh yuk brangkaaat n nyemplung... ini tempat keberangkatan nih. mobil yg kamu sewa bisa diparkir disini juga. Tampilan si Kapal seperti ini yes. FYI ga perlu takut dgn bingung arah arahnya.. pasti ada guide yg akan nemenin kita kesana kok. perjalanan dari pelabuhan ke menajangan sekitar 40 menit.. jadi saya usap usap sun block sambil mejeng dulu yah ohohohoho. okay di spot pertama nih nyemplung yuuuuks! Oh ya! Dan ada 1 hal yg saya inget bgt ketika saya disini. yang saya inget bgt ketika saya sampai di menjangan dan nyemplung... saya Mewek.. alias nangis berlinangan airmata. (norak yah ehehehe ) Saya bener2 berburai air mata didalem google sayah ahahahhaa, Ga percaya masih menemukan laut sebegini bersih dan sebegini sehatnya. Rindu saya terhadap si coral Gili Meno yg hancur ter obati sudah oleh si Menjangan inih. Coral semua warna ada. Hijau, merah, ungu, pink, biru, kuning , orange you name it semua ada. School fish dari ukuran 1cm sampe 30 cm semua ada. Palung biru ga terlihat sama sekali, kenapa? YUP ketutup IKAN! Nemo? ratusan disini... hufff... asli saya ga mau naik dari sini.. mau tinggal disini aja ahahahaha. spot spot dive nya pun ada banyak. Namun fav saya the great Wall.. menghipnotis. dr atas aja udah bikin ngiler and........ VOILAAAAH.... semua pasir tertutup oleh coral coral yup beberapa memang ada yg sudah bleach atau biasa disebut pemutihan. Kejadian ini diakibatkan oleh gerhana bulan waktu itu yg sangat ramai dibicarakan orang2. gerhana bulan itu membuat hampir 80% coral diseluruh dunia mengalami pemutihan. Sedih ya... cuman its a nature that we are talking about. Jadi yg bisa dilakukan saat ini adalah menyelamatkan terumbu2 yang ada dan siap dibudidayakan lagi. Saya bener2 kehabisan kata2 disini... dari berpuluh puluh pulau dan laut yg saya lihat dan nyilem.. Menjangan akan selalu menjadi destinasi ter fav saya di Bali. yuks kita jaga laut manteman.. supaya nanti si anak cicit bisa ikut liat gituuuuuh ehehehhe. Pindah spooot yuks.. Disini saya seperti mempunyai kewajiban yg sama seperti bapak.. yaitu memperkenalkan si alam buat si kecil.. Daripada nge mall mendingan ngemPLUNG yakhaaaan ehehehehe si abang seneng bgt ngelamun di pinggiran hihi. terbayar sudah saya natar dia berenang 3 thn dikolam ohohohoho. cape ya bang ngikutin ibu nya wara wiri di laut? Bentar lagi juga pasti bakalan saya nih yg ditinggal renang dia kmana mana ahahaha ga lupa saya bawa balon balon unyu utk istirahat bentar kalo kaki udah mulai kram cihiiiiiy. Sekian disini cerita singkat saya di Menjangan. Semoga ada info berguna dari saya untuk man teman semua yah.. Viva La sea just info.. buat yg suka pake sunblock, hindari pemakaian produk terkenal si "pisang perahu" yes.. krn bahan2 dia salah satunya mengandung bahan pemutih si karang. Okhaaaay... see yuuuh agaiiin salam blub blub blub
  5. 안녕하세요.... Hai hai hai, aku mau sharing niihhh buat kalian semua kesayanganku. Katanya kan Sharing is Caring. This is my real experience, dan kalian yang kenal aku pasti tau laaa experience ku kebanyakan crazy experience. Kali ini tentang transport online. Well, di dunia yang keren macam saat ini udah gak asing lagi sama Application untuk memesan transport online. Tinggal order dan nanti kakak driver nya datang sambil bawa motor atau pun mobil. Inget yeee motor atau mobil, gak ada Kuda Putih atau pun Kereta ala Santa Claus. Begitu pula dengan aku. Saat itu aku jalan jalan Manja di Bali. Aku stay di daerah Kuta. Karena aku orang kampung dan di kampung aku gak ada transport online. That's why aku mencobanya saat di Bali. Clik clik clik Install dan Login dan Order disebuah Ojeg Online (GAK SEBUT BRAND YEEEE). 10 menit kemudian kakak nya datang dengan motor matic. So sweet kan ontime dan disapa dengan manjaaaa "Selamat Pagi ibu Dewi, saya *** dari *** yang Ibu Dewi Pesan, kita akan menuju ke Tanah Lot.. Dan ini Helm nya, mohon untuk dipakai" Seett seett seett sok pake helm dengan cara unyu dan naik di boncengan kakak tadi, dan kakaknya melanjutkan percakapan. "Oke sudah siap ibu Dewi??. Kalau lelah nanti kita bisa istirahat. Dan jika terlalu ngebut bisa ditegur" Dan langsung aku jawab. " OKE SIAP !!" Disepanjang jalan kami ngobrol manja dan romantis macam pasangan hahahaha kidding yaahh ngobrol biasa. Dan kakak nya sering banget tanya.. "Ibu Dewi lelah??" Drama pun dimulai, ini melebihi rasa worry saat drama Turbulence di pesawat hahaha. Kakak nya bilang. "Sebelumnya maaf ibu Dewi, karena sekarang banyak lokasi yang MENOLAK HADIRNYA TRANSPORT ONLINE termasuk di Tanah Lot, maka nanti ibu Dewi saat pulangnya sedikit sulit jika akan naik ojeg online.. harus keluar area yang cukup jauh untuk bisa memesan ojeg online.. karena memang ada SATGAS yang bertugas untuk memantau transport online.. jika hanya drop bisa seperti saya sekarang, tapi untuk mengambil penumpang tidak bisa.. dan itu bisa bermasalah panjang". Rasanya aku stress, bagaimana cara pulangku ke Kuta?? Naik taksi kan mahal banget. Sorry bukannya aku orang yang PELIT dan "kere" tapi kalo ada yang LEBIH MURAH DAN HEMAT ya jelas pakai yang hemat hahahaha. Dan aku gak kehabisan akal, karena aku memang Traveller yang GILA !! I said... "Kakak, gimana kalau nanti kakak nunggu aku disuatu tempat soalny aku gak tau bagaimana cara balik ke Kuta.. jadi nanti hitungan kita langsung PP saja Kuta-Tanah Lot.. Kakak bisa??" So amazing, He Said... "Oke mbak Dewi, nanti kita akting saja ya... Nanti mbak Dewi beri nomor Telfon.. setelah selesai langsung SMS saja.. nanti saya tunggu sedikit jauh dari Tanah Lot.. maaf ya mbak Dewi harus sedikit jalan jauh untuk menghindari urusan dengan SATGAS karena memang peraturannya sangat ketat.. Nanti saya lepas semua jaket dan helm Perusahaan supaya tidak ketahuan SATGAS" DRAMA PUN DIMULAI... Setelah 2 jam atau lebih yaaa haha saya lupa di Tanah Lot. Finally aku keluar dan jalan cukup jauh. Seett daahh akting nya gini amat yak hahahha. Dan taraaaa kakak nya jemput aku tanpa jaket dan helm Perusahaan transport online itu. Dan so sweet banget lhoo kakak nya memperjuangkan jemput aku setelah hampir urusan dengan SATGAS. Dan kakaknya banyak banget ucapin permintaan maaf karena membuat aku jalan jauh. Padahal DRAMA INI juga aku yang memulai. Sampai di Kuta aku bayar tagihan ojeg dan aku beri uang lebih untuk kakak nya sebagai ungkapan Terimakasih ku. Entahlah bagaimana seharusnya menyelesaikan persoalan transport online di INDONESIA, meskipun tidak semua tempat ADA DRAMA. Just hope semoga kedepannya transport yang nyaman dan murah serta cepat cara pemesanannya itu tidak di BOIKOT hahaha. Aku suka Naik ojeg online karena ya mudah pesannya dan HEMAT. Happy Traveling, Salam Dewi Calico. IG: Deelittlestep FP: Dee little step Blog: www.dewicalico.blogspot.com
  6. Selama bertahun-tahun, tiap kali ke Bali pasti tujuan saya dari dulu cuma satu: Seminyak. Kenapa? Karena menurut saya Seminyak itu Mekah-nya Pulau Dewata. Di sana semua tempat yg saya suka berada: penginapan yg lucu, beach club seru, tempat makan enak dan musik yg ideal sebagai backsound meluangkan waktu, semua ngumpul di Seminyak situ. Hingga suatu saat saya iseng ikut open trip ke Sumba dan baru menyadari kalo daerah pinggiran yg sepi ternyata seru juga. Lalu saya jadi ngerasa bego sendiri kenapa dari dulu gak nyoba pergi ke tempat yg baru. Dan sejak dari pulang ke Sumba itu, saya jadi punya obsesi pada 4 daerah di Bali yg ingin saya kunjungi: Jimbaran (sudah kesampaian bulan Mei lalu, alhamdulillah); Candidasa; tiga sekawan Nusa Penida, Ceningan dan Lembongan; serta Ubud (insya Allah akhir tahun nanti). Lanjut!. Setelah kemarin saya cerita soal Candidasa, kali ini saya mau berbagi pengalaman tentang menghabiskan akhir pekan di Ceningan. Saya berangkat ke Nusa Ceningan dari pelabuhan Padang Bai naik kapal Eka Jaya (harga tiket Rp 300 ribu, berangkat tiap hari jam 3 sore). Kondisi kapalnya masih lumayan baru dan posturnya lumayan besar. Kapal terdiri dari 2 lantai, indoor dan outdoor. Berhubung saya perokok, saya memilih duduk di bagian outdoor, atau bagian atap kapal lebih tepatnya. hahahaha.. Awalnya agak pesimis sama si Eka Jaya karena bentuknya gak kayak Rocky dan Scoot. Tapi setelah mesin digeber, ternyata gak mengecewakan. Seru, teman-teman!!! Waktu tempuh dari Padang Bai ke Nusa Ceningan sekitar 15 menit dengan kecepatan 27 knot, atau sekitar 50 km per jam. Aneh deh teman-teman, perasaan kalo naik motor dengan kecepatan segitu, hembusan angin masih santai, tapi kalo naik kapal kenapa anginnya heboh banget, ya? Syal dan topi milik penumpang bule ada yg gone with the wind gitu.. Ada yg lucu ketika turun di Ceningan. Berhubung kapal gak boleh docking, akhirnya kami diturunin di tengah selat yg memisahkan Lembongan dan Ceningan yg sedang surut airnya, sekitar 50 meter dari jembatan kuning yg ikonik itu. Saya sih gak ada masalah, tapi kasian yg bawa koper segede-gede gaban. The struggle is real. Turun dari kapal disambut driver dari Eka Jaya yg akan mengantar setiap penumpang ke tujuan akhirnya, kecuali saya karena mobil gak bisa nyebrang ke Ceningan. Setelah nelpon pihak hotel (Le Pirate Beach Club Nusa Ceningan, rate Rp 550 ribu per malam, exclude sarapan) buat minta jemputan, saya nongkrong bentar di pos deket jembatan sambil nyemil bakso dan mengamati keadaan. Alhamdulillah, pengalaman sore itu bisa dibilang salah satu yg paling seru. Pas check-in, saya agak terkesima dengan aktifitas yg terjadi hingga akhirnya saya bertanya ke manager on duty, "lagi ada pemotretan, bli?." Ternyata enggak. Jadi ceritanya meja resepsionis nyambung sama resto berkonsep terbuka, dengan pemandangan kolam renang, bar, selat dan Pulau Nusa Lembongan. Nah, di area kolam renang, saya lihat ada dua mbak-mbak cantik gelayutan di bebek plastik warna pink segede gaban, dikeroyok mas-mas yg megang kamera. Ternyata si mbak, belakangan saya ketahui namanya Riri dan Renti, statusnya sama kayak saya: cuma tamu biasa. Tapi mereka berdua ini niat luar biasa liburannya. Jadi dari awal mereka udah mikirin konsep apa yg mau mereka jalani selama liburan akhir pekan di Ceningan, dan konsep itu tak lain dan tak bukan adalah Taylor Swift. HWAKAKAKKAKAK.. Saya ngakak waktu nimbrung ke pool dan dengerin cerita mereka sore itu. Sampe dibela-belain nyewa bebek karet di Bali Floaties segala, lho.. Awalnya mereka mo minjem yg bentuk unicorn, tapi batal karena harus naruh deposit Rp 1,5 juta. "MAHAL!," teriak mereka kompak waktu saya nanya kenapa gak jadi diambil. Lalu mereka melanjutkan sesi pemotretan, dan saya jalan-jalan. Pas dijemput sama driver Le Pirate di jembatan, dia menyarankan saya untuk pergi ke Blue Lagoon dan menikmati senja. Yup, Blue Lagoon, teman-teman. Di Ceningan juga ada Blue Lagoon ternyata. Dan parasnya sore itu cantik luar biasa. Pasir putih, bukit karang, air biru, langsung kebayang iklan D&G. Hahahaha.. Akses menuju ke sana agak susah karena tak banyak petunjuk arah yg bisa saya temukan. Setelah berkali-kali nanya dan berputar balik arah, saya akhirnya sampai juga, itu pun karena bantuan bule Amerika bernama Mathew yg juga sama-sama mau ke Blue Lagoon. Kami sempet kesasar masuk ke sebuah resort yg ada atraksi flying fox melintasi 2 tebing berlantai karang dan air laut. Ngelihatnya sih seru, tapi ogah banget buat nyobainnya. Singkat cerita si Mathew udah setahun tinggal di Indonesia (di Jakarta) dan terobsesi menguasai Bahasa Indonesia dalam 5 bulan ke depan dan pengen sekali ke Maluku, Labuan Bajo dan Raja Ampat. Dengan bahasa Inggris seadanya, saya mencoba menjelasakan ke dia kalo mau lebih murah, ikutlah open trip. Dia cerita udah ke Weh, Lombok dan The Gilis, serta Sumbawa buat diving. Jam terbangnya keliling Indonesia ternyata lebih tinggi daripada saya. Hahahaha. Setelah puas menikmati senja, foto-foto dan ngobrol sama pasangan bapak-ibu petani rumput laut di Blue Lagoon, saya dan Mathew pulang ke tempat masing-masing. Dan di sini lah masalah soal jalan kembali saya hadapi. Jujur saya agak susah membedakan kiri dan kanan, dan paling gampang kesasar. Sore itu pun begitu. Untungnya di tengah jalan saya ketemu bli Nyoman yg dengan baik hati mau mengantarkan saya sampai ke penginapan. Ternyata sesi pemotretan di kolam renang belum kelar, lho.. Bahkan pesertanya malah nambah. Hahahaha.. Jadi total di pool sore itu ada Riri dan Renti dengan bebek pinknya, serta Angie dan Radit dengan bebek warna hitam. Lalu kami bebek-bebekan sampai senja habis warna merahnya. Lalu kami kembali ke kamar masing-masing, istirahat bentar, mandi, dan janjian makan malam bareng di resto. Kalo malam suasanya seru, teman-teman.. Air udah mulai tinggi, perahu nelayan bergoyang-goyang diayun ombak, bulan bersinar terang, dan dikejauhan tampak jembatan kuning berubah warna menjadi biru dan hijau karena lampu neon yg melilitnya. Tenang, damai dan menghanyutkan, ideal untuk berakhir pekan. Sambil makan, kami membahas rencana untuk besok. Dengan bantuan manager on duty Le Pirate, kami akhirnya sepakat untuk menghabiskan hari dengan pergi snorkeling ke 3 lokasi (Crystal Bay, Gamet Bay dan Mangrove Bay), lalu lanjut pergi ke Pasih Uug dan Angel's Billabong. Total biaya Rp 280 ribu per orang, dengan perincian sewa boat + alat snorkeling Rp 180 ribu, biaya sewa boat tambahan buat ke Nusa Penida Rp 100 ribu. Pagi datang dan kami pun berangkat. Masih inget bli Nyoman yg kemaren sore nganterin saya pulang setelah kesasar dari Blue Lagoon? Ternyata dia kapten kami. Hahahaha.. Dia lah yg akan mengoperasikan boat, mengantarkan kami ke spot-spot yg sudah kami pilih, dan menjadi driver buat Renti selama di Nusa Penida. Dari 3 Lokasi snorkeling yg sudah kami pilih, favorit saya itu di Gamet Bay. Airnya tenang, arusnya santai, ikannya banyak dan sepi. Cocok banget buat saya yg statusnya masih pemula. Oh, iya, selain bisa snorkeling, di Mangrove Bay teman-teman juga bisa wisata dayung sampan keliling hutan bakau kalau mau. Biayanya Rp 400 ribu, 1 boat maksimal 4 penumpang, dan tour berlangsung sekitar setengah jam. Kalo tentang Pasih Uug dan Angel's Billabong, kesan saya cuman 1: salut banget buat semua orang yg pernah ke dua destinasi wisata utama Nusa Penida itu. Luar biasa sekali medannya. Naik motor ada kali sejaman.. Jauh banget, kondisi jalannya lumayan parah, terjal dan luar biasa berliku. Salut deh pokoknya buat yg pernah ke Pasih Uug dan Angel's Billabong. Pulang dari Nusa Penida, saya masuk angin, teman-teman. Hahahaha.. Untungnya adek bli Nyoman punya restoran, dan kami boleh request menu masakan. Malam itu saya pengen banget makan Indomie kuah yg pedas, pake telur dan sosis, dan ditutup manisnya potongan buah Semangka. Alhamdulillah kesampaian. Hehehehe.. Terima kasih buat bli Nyoman, maaf sudah banyak merepotkan. Berhubung besoknya pulang, kami sepakat buat begadang dan ngobrol semalaman. Last order di bar Le Pirate jam 11 malam, kami pesan banyak bir dan Mojito, dan minta ditaruh di kulkas biar tetap dingin. Dan kami pun menikmati malam yg tenang di Nusa Ceningan. Kami bangun lumayan siang. Setelah sarapan, kami diantar driver Le Pirate ke jembatan kuning, lalu dijemput sama driver dari kapal Marlin dan diantar sampai ke pelabuhan Mushroom Bay di Nusa Lembongan. Kapal berangkat jam 11 pagi, waktu tempuh setengah jam, turun di Sanur, biaya Rp 200 ribu per orang, gratis shuttle dari Sanur ke area di Bali (airport, Seminyak, Denpasar, Kuta, Ubud, you name it). Saya, Riri, Renti, Angie dan Radit akhirnya berpisah di Sanur dengan ucapan "sampai jumpa di liburan berikurnya." Maka berakhirlah sesi liburan akhir pekan saya di Ceningan.
  7. Halo jalan2ers semua Udah lama jadi member di forum ini tapi gak pernah nyumbang cerita, saya jadi merasa bersalah. Karena itu, saya pengen cerita perjalanan saya ke bali tahun 2014 lalu (udah lama, hehe...). Gara2nya waktu itu dapet tiket murah airasia di tiket.com cuma 550rb pp bandung-bali. Terus ajak deh salah satu temen buat ke bali, sayangnya karena berhalangan dia gak bisa ikut. Sempet galau sih jadi berangkat gak, soalnya belum tau bali, sendirian lagi. Tapi kapan lagi ada kesempatan kyak gini, mumpung murah. Akhirnya cari2 info soal bali termasuk di forum jalan2.com, special thanks to mas @Stefanus Sanjaya waktu itu sms-an dikasih saran tempat2 yang bisa dikunjungi. DAY 1 26 Februari 2014 Karena pesawat berangkat pukul 9, jadilah subuh saya sudah berangkat dari karawang naik travel SELAMAT TRANS. Dari karawang pukul setengah enam nyampe pasteur sekitar jam tujuh, turun lalu naik taksi bilang mau ke bandara Husein Sastranegara. Ternyata bandaranya deket banget dari pasteur, cuma 10 menit ... Ya udah kayak orang linglung karena sendirian, hehe... Akhirnya berangkat sekitar jam 09.30, berdoalah agar sampai dengan selamat. Alhamdulillah nyampe denpasar dengan selamat sekitar jam 1 siang. Petualangan dimulai... Setelah turun dari pesawat, keluarlah ngikutin panah exit pokoknya nyampe depan bandara. Langsunglah disamperin tukang ojek ditanyain "mau kemana dek?" Emang udah ada niat naik ojek, jadi langsung bilang ke poppies lane II, dapetlah harga 40 rb setelah tawar menawar (kira2 kemahalan gk sih, nanya...). Abis keluar bandara langsung nyesel ternyata ada banyak banget penyewaan motor di deket bandara, tau gitu gk usah ngojek. Akhirnya tetep nyewa motor di kawasan Kartika Plaza klo gk salah, dapet 60rb/hari. Naik deh tu motor muter2 gak jelas karena gak tau jalan, tapi akhirnya nemu juga tuh gang poppies lane II. Aku nginep di Dua Dara Inn, 100 rb/hari, klo 2 orang 150 rb. Alhamdulillah bisa leyeh-leyeh bentar... Sekitar jam 2 langsung ke pantai kuta saking ngebetnya, gk taunya panas banget, salah kostum lagi. Pake jaket ama celana panjang Bentar doang di situ, karena inget mau ke Joger buat beli oleh2. Kenapa belinya pas hari pertama? Soalnya takut klo ditunda-tunda malah gak sempet. Sempet tuh muter2 gk tau tempatnya, akhirnya sampe juga. Rame ternyata, di dalem gerah lagi. Milih-milihlah kaos di situ ampe jam empat. Abis itu mampir penginapan bentar buat naroh baju ama solat, terus capcus ke tanah lot, pengen liat sunset. Nyampe sana sekitar setengah enam, kirain udah gelap ternyata masih panas, hehe.... masih bisa liat sunset. Pulang dari tanah lot jam setengah tujuh, lha ini cerita nyasar dimulai. Perlu diingat klo plang di bali tuh agak membingungkan buat saya. Ya saya nggak bisa bedain antara tulisan Kuta dan Kota. Jadilah saya sempet muter2 gak karuan di denpasar gara2 salah belok. Tapi akhirnya nyampe penginapan juga, langsung tepar... DAY 2 27 Februari 2014 Hari kedua ni rencananya mau ke GWK dan sekitarnya, jadilah sesudah sarapan berangkat jam delapan pagi. Di GWK ini aku seneng banget karena bisa ketemu temen2 baru, ada jonas dari makassar dan titis (pramugari dia ternyata...hehe) Ada sih foto si titis sama jonas, tapi di hape yang satunya. Gak papalah, yang penting ada foto pemandangannya. Lanjut ke dreamland ama si jonas, si titis udah mau balik jakarta soalnya. Nyampe sini jujur gak bisa ngomong, airnya biru banget ditambah ombaknya yang mengundang buat nyebur. Tapi karena kostum tidak memadai, ya udah liat2 aja... Abis itu kita lanjut ke pantai padang-padang setelah makan siang, di sini cuma bentar terus lanjut ke pantai suluban Maju terus sampe ke pura uluwatu, nah ini juga bikin takjub, keren banget bro. Liat Samudera Hindia dari atas bikin merinding. Klo ke Bali lagi, ini tempat yang pasti akan saya datangi lagi dengan senang hati. Tapi dari situ udah gak kuat jalan, jadi gak semua sisi pura aku samperin. Capek bro seharian muter-muter. Niatnya sih pengen liat sunset, tapi apa daya jam baru menunjukkan pukul 3 sore. Ya udah akhirnya langsung balik ke penginapan. Mampir dulu deh di pantai Kuta nungguin sunset. Jam setengah tujuh cabut ke penginapan langsung tidur, capeknya lebih dari hari pertama... DAY 3 28 Februari 2014 Niatnya sih mau ke Ubud. Cuma kemarin pas di suluban ketemu traveler juga, mas Gulam namanya dari Batam. Dia nunjukkin gambar pura yang udah gak asing lagi, di uang lima puluh ribuan. Dia pengen ke sana soalnya belum pernah. Terus aku? Jangankan ke sana, namanya aja aku gak tau meskipun ratusan kali kayaknya liat gambar itu, baik di uang kertas atau baliho2 di jalan. Dari situ searching akhirnya, oh ternyata namanya Pura Ulundanu di Danau Beratan. Tapi jauh banget tuh dari Kuta, tapi rasa penasaran mengalahkan semuanya. Akhirnya pagi jam 8 diselingi hujan gerimis berangkatlah ke Bali bagian utara, jauh biarin lah yang penting nyampe. Beneran jauh ternyata, sendirian lagi. Perasaan jalannya panjang banget gak abis-abis, tapi akhirnya nyampe juga. Klo mau ke sini ada sih angkot jurusan Denpasar-Singaraja, tapi kayaknya gak bakal nyampe2 deh, secara angkotnya aja gak ada penumpangnya. Perjalanan panjang terbayar. Rasanya puas banget bisa ngeliat secara langsung bangunan "legendaris" yang udah nampang di banyak buklet maupun kartu pos... Kayaknya klo ngeliat sekitaran sini, agak banyakan penduduk muslimnya di Bali Utara sini. Di depan pura persis ada masjid yang lumayan gede, jadi waktu itu sekalian Jumatan di situ. Abis Jumatan sambil nunggu ujan juga sih, akhirnya balik ke penginapan. Nyampe Kuta cuacanya berubah drastis, panas pake banget. Walaupun masih jam 2 siang tapi langsung masuk kamar memutuskan beristirahat. Malamnya baru keluar buat nyari oleh2 di Krisna. DAY 4 1 Maret 2014 Yup, the last day. Meskipun Bali telah memberikan kesenangan, tapi saat pulang tidak disangka-sangka juga menjadi saat2 yang dirindukan. Yah mungkin itulah jawaban dari pertanyaan "Why do you travel?". Yeah, "so you can come home". Sebenernya bangunku telat hari ini. Bangun2 udah jam tujuh padahal pesawatku jam 9 WITA. Untung masih keburu. Mandi,check out, balikin motor terus ke bandara. Sekitar jam 9 diriku meninggalkan Pulau Bali Terima kasih Bali untuk suguhannya. Ternyata pesawatnya sepi, penumpangnya dikit. Jadi enaknya bisa pindah tempat duduk sesuka hati. Pukul 09.30 WIB pesawat mendarat di kota Bandung dengan selamat. Terus deh langsung nelpon agen SELAMAT TRANS daerah Setiabudi soalnya mesti buru2 balik Karawang (jam 2 siang udah masuk kerja...). Alhamdulillah masih ada bangku kosong, booking deh. Terus ke sananya naik ojek 25rb, suruh ngebut bapaknya soalnya travel berangkat jam 10. Sampailah di agen travel tepat waktu, terima kasih bapak tukang ojek... Sekitar jam 12 nyampe Karawang penuh keringat langsung siap2 berangkat kerja. Dan yang saya rasakan ternyata setelah 3 hari di Bali kulitku tambah gelap hehehe... Ini cerita lama sih, semoga gak basi. Sekadar sharing, semoga bermanfaat teman2... BONUS
  8. Kalau di postingan sebelumnya ngebahas soal La Laguna, kali ini kita bahas soal kakaknya La Laguna alias La Favela. Masih sama seperti "anggota keluarga La-" yang lain, La Favela juga memiliki konsep yang unik yang menarik buat hunting foto. La Favela terletak di daerah Seminyak, Bali. Kebayang kan gimana padat, ramai dan panasnya Seminyak? Pengen suasana yang beda? Coba deh mampir ke La Favela. Dijamin mata seger liat rimbunnya tanaman di dalam restaurant yang satu ini. La Favela mengambil inspirasi dari pemukiman kumuh di Brazil dengan nama yang sama. Tapi jangan salah reataurant ini jauh dari kesan kumuh. Interior La Favela dihiasi "junk" yang sengaja di letakkan secara artistik di setiap sudut retaurant. Seperti tv bekas yang diubah fungsinya menjadi pot dan aquarium. Sepeda bekas yang diletakan di atas atap, mesin pengisi bahan bakar yang di simpan di sudut ruangan, sampai mobil bekas yang diubah menjadi outdoor bar. Favela terbagi menjadi 2 area, yaitu indoor dan outdoor. Area indoor berkesan hangat dengan nuansa kayu sedangkan area outdoor dipenuhi pohon dan kolam. Berikut foto-foto area indoor La Favela : Area outdoor La Favela : Bukan cuma area makannya yang menarik, coba deh masuk ke area toilet di La Favela. Pertama masuk gw langsung speechless.. ini toilet keren abis. Berikut foto di area toilet La Favela Kalo untuk makanan, ya sama seperti anggota keluarga yang lain. Rasanya ya okelah tapi ga ada yang terlalu istimewa. Buat yang doyan duduk lucu, ngemil, ngobrol, ngebir ataupun nge-wine sambil foto-foto silakan datang di sore hari. Tapi kalau ingin merasakan hingar bingar, joget sampai pagi silakan datang di malam hari. Disaat La Favela berubah menjadi salah satu club terasik dan hip di Bali. Sampai jumpa di La Favela!!! Catatan: Tulisan ini dibuat di tengah kemacetan jakarta yang bikin emosi, jadi harap maklum kalo agak berantakan.. seberantakan emosi gw malem ini (asli parah abis kemacetan jakarta malam ini). Nanti kalau sempet akan dirapikan lagi saat gw bisa mengakses lewat PC. Kualitas foto gw di postingan kali ini juga agak sedikit mengecewakan. Mungkin ini bisa jadi alesan buat segera liburan ke bali. Demi mendapatkan foto yang layak. #GwButuhAlesan #AlesanBuatPiknik
  9. Caravan di Pintu Masuk La Laguna Ini dia tempat nongkrong wajib di Bali, "La Laguna" La Laguna merupakan "anggota keluarga" terbaru dari keluarga "La" yang lain di Bali, seperti La Favela dan La Plancha. Masih sama dengan anggota keluarga yang lain, La Laguna memiliki konsep yang unik, dengan suasana bohemian. Terletak di daerah Canggu, tepatnya di ujung Jalan Pantai Kayu Putih, membuat La Laguna menjadi pilihan yang menarik bagi orang yang bosan dengan daerah Seminyak, Legian, Nusa Dua ataupun Kuta. La Laguna menyediakan makanan yang terinspirasi dari makanan Australia-Mexico. Cafe ini menyediakan 2 (dua) jenis lokasi, yaitu indoor dan outdoor. La Laguna merupakan cafe pinggir pantai yang cocok buat duduk-duduk santai sambil menikmati sunset. Desainnya yang unik dan suasana yang menyenangkan membuat pengunjung betah berada disni. Sepanjang jalan masuk kita akan disambut dengan deretan caravan berwarna warni dengan desain-desain yang unik, tepat dijung jalan kita akan menemukan bangunan utama yang merupakan bagian indoor dari cafe ini. Sedangkan lokasi outdoor berada di sekeliling bangunan utama ini. Susana Indoor La Laguna Lokasi Outdoor Jika kita terus menyusuri jalan utama kita akan tiba di sebuah jembatan kayu. Jembatan ini menghubungkan antara La Laguna dengan Pantai Berawa. Spot paling tepat untuk menikmati sunset adalah area outdoor yang tepat mengarah ke arah pantai. Jembatan Kayu antara La Laguna dan Pantai Berawa Sunset di La Laguna Harga makanan disini relatif standar untuk ukuran cafe di Bali. Untuk rasa sendiri juga "standard", namun semua tergantikan oleh suasana dan pemandangan yang memang tidak terlupakan. Menikmati sunset, ditemani beer dingin, margarita dan fried calamari sambil berbincang seru bersama teman-teman. Aaaaaahhh... sungguh pengalaman yang menyenangkan. Tips : Kalau ingin mendapatkan tempat yang pas buat menikmati sunset, datang pukul 16.00 WITA. Kalau kamu datang terlalu sore biasanya tempat yang menghadap ke pantai sudah penuh. Bawa kamera dan habiskan waktu dengan berburu foto sambil menunggu waktu sunset. Hati-hati memilih makanan, banyak menu yang mengadung olahan babi. Tempatnya agak masuk ke dalam, sehingga baca petunjuk jalan dengan hati-hati, jangan sampai kelewatan. La Laguna dapat di akses baik dari pinggir pantai Berawa maupun dari parkiran.
  10. Halo teman Jalan2 semuanya.. Saya mau cerita soal pengalaman kemaren jalan-jalan ke Candidasa, nih. Oh, iya, buat yg belum tau, Candidasa itu masuk wilayah kabupaten Karangasem. Lokasinya sekitar 70 km ke arah Timur dari Bandara Ngurah Rai. Pengucapan Candidasa yg benar itu Candidase, karena (kata bli Putu) huruf "a" di belakang dibacanya "e". Lanjut.. Saya berangkat dari bandara Juanda dan sampai di Ngurah Rai sekitar jam 9 pagi. Setelah nongkrong bentar di smoking room bandara (ngomong-ngomong tempatnya pindah, ya? beberapa bulan yg lalu saya ke sini lokasinya masih di lantai 2 yg sempit dengan view gapura itu.. sekarang outdoor, lebih luas dan lebih manusiawi), saya iseng nanya-nanya soal transportasi ke Candidasa dan dapet mobil sewaan plus driver dari Sunari Bali dengan biaya Rp. 500 ribu, durasi 6 jam. Berbekal rute rekomendasi dari bro @Kembali, saya diantar bli Putu memulai perjalanan ke Candidasa dengan mampir ke restoran Massimo di kawasan Sanur. Skor yg dikasih Zomato ternyata gak bo'ong, lho.. Menu yg disajikan lezat-lezat, suasananya memikat dan gelatonya itu, lho.. bikin ngiler! Kelar dari Massimo saya ke Rumah Bambu yg ternyata lokasinya lumayan susah untuk dituju. Setelah bertanya berkali-kali, akhirnya ketemu juga. Kata bli yg terakhir kami tanya, "Pokoknya sebelum SPBU Yeh Malet ada gang kecil di sebelah kantor desa, masuk, terus ikuti saja jalannya. Nanti kalo kesasar, ya, jangan ragu untuk bertanya." LOL!!! Hahahhaha.. Dan ternyata tempatnya seru!! Setelah menyusuri pinggiran pantai tempat nelayan setempat menyandarkan kapal dan perlengkapannya, di balik tikungan tau-tau nampak pemandangan yg menakjubkan. Deretan bangunan bambu, lengkap dengan jembatan dan umbul-umbul, megah berdiri di tepi pantai. Konsepnya unik dan luar biasa niat. Saya paling takjub sama satu bangunan yg menaungi sebuah pohon Mangga. Detail dan kerumitannya luar biasa, dan gak tau kenapa saya jadi teringat sama Metropol Parasol yg di Spanyol. Setelah puas mengagumi keunikan Rumah Bambu, saya dan bli Putu mencoba menawar panasnya siang itu dengan sebotol minuman dingin di warung. Dengan bantuan bli Putu, saya jadi tau tentang kisah pilu si Rumah Bambu. Berdasar penuturan ibu pemilik warung, sejatinya Rumah Bambu diproyeksikan sebagai tempat wisata sekaligus aktifitas kesenian. Pas proses pembangunan, 100 orang pekerja dari Jawa didatangkan untuk menanganinya. Kamar mandi dan WC juga sudah banyak dibangun di sekitar lokasi, pedagang kecil dan rumah milik warga sekitar sudah diajak turut serta untuk menyokong keberadaan Rumah Bambu dengan menyediakan akomodasi serta kebutuhan makanan. Namun sayang, ada pihak yg tidak suka dan menjegalnya. Sayang sekali.. Padahal sangat potensial sebagai tempat wisata alternatif di Bali. Dari Rumah Bambu, kami langsung ke Blue Lagoon di Padang Bai. Tempatnya cantik luar biasa.. Teluk kecil berhias pasir putih dan air yg jernih, serta bebatuan besar dan pohon yg rindang, sungguh sebuah tempat sempurna untuk menikmati waktu santai. Siang menjelang sore itu banyak sekali bule yg datang ke situ. Berbekal sunblock, handuk pantai dan buku, mereka berdamai dengan waktu. Namun sayang sungguh disayang, di beberapa sudut masih banyak terlihat sampah berserakan di Blue Lagoon. Tujuan terakhir saya hari itu adalah Nirwana Resort and Spa, tempat saya menginap selama di Candidasa. Setelah proses check in dan sesi welcome drink, saya langsung diantar ke kamar saya (Deluxe Ocean View, publish rate Rp. 1,2 juta per malam, dapet di Traveloka cuman Rp. 800 ribu per malam. NICE!), lalu menikmati santai sore di resto (afternoon tea jam 2-4 sore, happy hour sampai jam 6 sore). Secara keseluruhan Nirwana Resort and Spa itu tempatnya tenang, damai, bersih, kamarnya lapang, pemandangan senjanya luar biasa, poolnya oke, dan yg pasti makanan dan servis dari staff sama sekali tak mengecewakan. Singkat kata: versi affordable-nya Alila Manggis. Hehehehe.. Selama 4 hari di Nirwana, saya menghabiskan waktu dengan mengunjungi beberapa objek wisata di sekitar Candidasa. Walaupun saya gak punya SIM, tapi akhirnya nekat juga nyewa motor dan keliling sampai hampir ke ujung Karangasem. Berangkat dari Nirwana pagi-pagi, saya menyempatkan diri untuk mengunjungi Lotus Lagoon, Bukit Asah di desa Bugbug, lalu ke Virgin Beach, Taman Ujung Sukasada dan terakhir mampir ke Tirta Gangga. Saya gak sempat mampir ke Charli's Chocolate Factory karena di perjalanan dari Taman Ujung ke Tirta Gangga di tengah jalan ada razia lalu lintas. Hahahaha.. Saya panik dan yg pertama kali muncul di kepala saya adalah muka bapak yg nyewain sepeda motor. Berbekal doa dan tebal muka, saya lolos dari razia. Alhamdulillah.. Lalu saya nongkrong sampai sore di salah satu cafe di sekitar Tirta Gangga, berharap saat pulang razianya sudah kelar. Emang bener udah kelar, sih.. Tapi saking parnonya saya kelewatan buat mampir ke Charli's Chocolate Factory. Padahal udah kebayang di kepala sore-sore makan coklat sambil main ayunan di tepi pantai. Belum jodoh sepertinya. Hahahaha.. Oh, iya, di sekitar Candidasa ada 3 hotel yg istimewa. Alila Manggis (poolnya spektakuler, non tamu kalo mo renang dikenai biaya USD 25 plus tax 21%), Amankila (ga berani deket-deket, takut diusir satpam) dan Bloo Lagoon Resort (poolnya so-so, tapi restonya kece badai. Kalo pagi, siang, sore makan atau ngopi di ruangan terbuka dengan pemandangan Gunung Batur, sedangkan malamnya indoor di Helix LXIV yg interiornya kece abis). Menurut saya Candidasa bisa jadi alternatif semisal jenuh dengan suasana Bali kota yg cenderung ramai dan terlalu berlebihan. Tempat santai banyak, tempat makan enak ada, toko-toko juga lengkap. Cuman 1 hal yg jadi kendala: transportasi. Di Candidasa gak ada taxi, apalagi ojek. Saya iseng nyalain Uber dan Gojek, hasilnya nihil. Jadi kalo misalnya mau berkunjung ke Candidasa, saya sarankan untuk menyewa kendaraan. Kalo mau sewa mobil sebaiknya dari Ngurah Rai karena di Candidasa harganya agak ngelunjak. Kalo sewa motor gak masalah.. Di Candidasa ada banyak dan harganya juga sama seperti di kawasan lainnya. Pengalaman saya jalan-jalan di Bali belum selesai, lho.. Masih ada sesi main air di Nusa Ceningan, Lembongan dan Penida. Tunggu cerita selengkapnya, ya..
  11. Salah satu bagian pulau Bali yang sangat cantik adalah Nusa Lembongan, terletak di Koordinat: 8°40.906′S 115°27.067′E yang berdekatan dengan Nusa Ceningan dan 2 km di sebelah barat laut Nusa Penida terletak di Selat Badung sebelah tenggara Pulau Bali Pulau yang memiliki panjang 4,6 km dan lebar 1-1,5 km ini berada kira-kira 11 km di sebelah tenggara Bali, Secara administratif, pulau ini termasuk wilayah Kabupaten Klungkung, Provinsi Bali Kami awali dari sini, tepatnya di sanur beach jam 9 pagi dengan suhu panas sudah mulai terasa, akhirnya perjalanan selama 30 menit kami tempuh Panorama Point Menyeberanginya menjadi tantangan tersendiri karena lantai kayunya yang berderik-derik Secret Beach, perjalanan yang luar biasa untuk mencapai tempat ini Dream Beach Wes… pokoknya gak mau nulis panjang kali lebar dah, langsung saja trip kesana bagi yang belum pernah Fast Boat Sanur - Lembongan PP 150k (sanur express) Tiket Gala Gala 10k Sewa motor 75k 1 x makan di warteg 15-20k #Dokumentasi iPhone5
  12. finally, yang selama ini hanya dalam angan ga pernah terbayangkan akan bisa ke bali...... hehehe sedikit kilas balik, awalnya udah booking tiket buat balik ke Medan, terus berpikir pengen jalan2 ke bali dan aq ajak seorang teman dan dia langsung mau dan qt sama2 belum pernah ke bali...... akhirnya tiket ke medan di cancel dan langsung beli tiket ke bali..... dan mulai cari-cari informasi dari internet, tentang perjalanan ke bali dan mulai menyususn ittenarry yang mana dapat informasi yang sangat membantu juga dari semua teman - teman di komunitas ini... terimakasih banyakkk mulai yah kisahnya qt..... kami sampai di bali jam 1 pagi dinihari dan langsung ke penginapan... kami menginap di rivavi hotel dekat daerah legian dan kita sewa motor selama 3 hari dari mas bayu (sewa motor 3 hari Rp 80.000) sambil menunggu motor datang, kami main ke pantai kuta....... sebelum melanjutkan perjalanan.... motor pun datang kurang lebih pulkul 09.00 pagi dan kami berangkat ke GWK (lupa berapa tiket masuknya, coz tiketnya sama teman... 70.000 kalo ga salah) , disana kami melihat pertunjukkan tari dan melihat patung Garuda Wisnu Kencana dan berkeliling di sekitar, wow sungguh patung yang besar yang bukan terbuat dari batu tetapi dari tembaga. kami juga melihat beberapa tarian yang ditampilkan di amphitheater di GWK..... Setelah dari GWK kita pergi ke arah pantai pandawa dan ditengah jalan kita singgah buat makan siangg.... kita singgah di warung made 2 namanya, lumayanlah buat mengeyangkan perut hehehheeh..... lalu kita lanjut perjalanan ke pantai pandawa dannn sesampainya disana ada ramai orang, dan kita mendapat teman, tapi lupa kenalan namanya hahaha.... hanya ngobrol dan say hello..... Pantai Pandawa GWK setelah melihat dan menikmati sejenak keindahan pantai pandawa... kami ke pantai melasti, pantai melasti sepi, indah dan tenang....... waktu sudah menunnjukkan pukul empat sore, kamipun pergi menuju uluwatu, untuk melihat pertunjukkan tari kecak.... wowww ada sensasi tersendiri melihat secara langsung dari menonton di televisi.... ada begitu ramai pengunjung dan antusias orang - orang yang menonton baik turis luar maupun dalam negeri, sampai sampai tempat buat duduk untuk menonton pertunjukkannya kurang.....(Tiket masuknya 20.000 dan tiket tari kecaknya 100.000) setelah selesai monoton, kami melanjutkan perjalanan menuju jimbaran, untuk menikmati makan malam, dengan mengandalkan waze walaupun kadang masih suka sedikit kesasar hehehehe.....akhirnya sampaidi jimbaran dan makan di menega cafe, ruameee...dan kita berada di waiting list nomor 30 haahahha...... kita cuma pesen ikan bakar dan udang makar, karna cuma berdua hehehhehe.... maknyussssss...... dan kembali ke hotel buat beristirahat Hari kedua di Bali hari kedua ini kita tidak banyak jalan, karna kita harus singgah dulu ke suatu kantor buat menjumpai seseorang untuk mengucapkan terimakasih karena sudah jemput kita pagi dinihari.... dan berbagi cerita tempat yang bisa dikunjungi di bali..... setelah selesai, kami pun berangkat menuju ubud..... ditengah perjalan melewati museum antonio blanco dan kita singgah untuk melihat-lihat (tiket masuk 30.000 dan gratis minum tapi gelasnya kecil kaliiii heheheheh)... lalu melanjutkan perjalanan ke terasering Ubud.... ademmmnya mata sejuk melihat hijau berseriii..... dan kita sambil menikmati indahnya makan siang di lumbung sari....ada begitu ramai orang untuk menikmati indahnya.... sore harinya sekitar pukul 3 kurang, kita melanjutkan perjalanan menuju pasar sukawati, biasa cewekkk belanjaaa buat beli oleh-oleh buat keluarga hehehehehhe selesai belanja, kita pergi ke upside down (tiketnya 100.000), kalau ditempat kita disini, ga ada jadi mumpung dibali disinggahi dan lucu juga..... disana dibantu sama mas nya buat di foto-foto... hari sudah malam, kita pulang ke hotel buat meletakkan barang dan bersih-bersih, lalu lanjut mencari makan malam ke daerah legian....sambil perjalanan pulang selesai makan, kita juga melihat2 sekitar seperti monumen bom bali, ada juga permainan bangy jumping, wow sepertinya cukup uji adrenalin per orangnya 350.000, tapi kita ga main, cuma lihat-lihat...... dan kembali ke hotel buat istirahat...... hari ketiga yeyayyyyy.... kita ke tanjung benoa, buat bermain watersport.... dan kita sampai disana kita bermain di BMR , tempatnya agak diujung dan ramai.... kita memilih 5 wahana permainan yaitu fly board, jetsky, fly fish, sea walker, dan ball ocean.... dannn seruuu sekaliiiii....... fly board awalnya nyoba sendiri, tapi karna susah naikknya, akhirnya dibantu sama pemandu heheh, yang sea walker juga seru, bisa berjalan dibawah laut dan melihat ikan yang banyak ditangan kita akhhhhh......... sensasinyaaaaaaa dari pagi dan selesainya sampai jam 2an lewat.... selesai bermain di tanjung benoa, kita lanjutkan perjalanan menuju tanah lot.... perjalanan yang cukup jauh, tapi kahirnya dapat kita tempuh heheheh...... tiketnya sekitr 10.000 per orang.... dan ada begitu ramai orang untuk menikmati indahnya sunset di tanah lot... dan arus cukup deras saat itu...... dari tanah lot, perjalanan pun berakhir..... kami pulang menuju hotel untuk beristirahat... dan esok harinya kita melanjutkan perjalanan ke yogyakarta.... demikianlah kisah kami selama di bali....... masih banyak tempat yang belum dapat kita kunjungi, semoga kelak ada waktu lagi buat jalan-jalan ke baliiiiiiiiiii yeyayyyyyyy terimakasih buat semuanya telah banyak membantu.....
  13. Pulau Bali merupakan pulau yang terkenal di dunia karena kekayaan dan eksotisme alam maupun budaya yang membuat banyak orang ingin berkunjung. Pulau ini terletak di antara Pulau Jawa dan Pulau Lombok dengan dikelilingi oleh beberapa pulau kecil seperti Pulau Nusa Ceningan, Pulau Nusa Lambongan, dan Pulau Nusa Penida. Dikarenakan mayoritas penduduknya yang adalah beragama Hindu, orang-orang mengenal pulau ini dengan sebutan Pulau Dewata. Begitu banyak club dan tempat wisata yang terdapat di Pulau Bali. Karena banyaknya tempat wisata dan club, Bali dijadikan sebagai pusat hiburan di Dunia. Salah satu club yang terkenal di Pulau Bali adalah Omnia Bali Day Club. Omnia Bali Day Club adalah sebuah day club yang di sponsori oleh Grup Hakkasan yang berpusat di Las Vegas. Di resmikan pada awal Februari 2018 , Omnia Bali Day Club merupakan day club dengan konsep pantai pertama di dunia yang berada di Bali. Dengan menggunakan konsep rancangan WOHA Singapore dan New York’s Rockwell, day club yang dibangun di atas tebing kapur Uluwatu ini menjadi incaran pertama turis saat memijakkan kaki di Pulau Bali. Terdapat banyak fasilitas penunjang yang akan membuat kamu nyaman dan ingin menetap lama di club ini. Salah satunya dengan bersantai di ruangan-ruangan yang telah disediakan oleh Omnia Bali Day Club. Kamu juga dapat menyewa ruangan untuk mengadakan acara seperti Birthday, Anniversary, dan Gathering di day club ini. Daya Tarik Omnia Bali Day Club Omnia Bali Day Club ini memiliki berbagai macam daya tarik yang membuat kamu penasaran jika tidak mampir. Dengan konsep terbuka dan menyajikan pemandangan laut yang indah membuat day club ini selalu ramai dikunjungi apalagi pada saat weekend dan libur nasional. Sun bed yang tersedia di area kolam renang disiapkan bagi pengunjung yang ingin rebahan sambil memanjakan mata untuk menikmati indahnya sunset di Bali. Setelah matahari terbenam, wisatawan pun akan disuguhkan sebuah pemandangan kubus perak berkilauan yang disebut Cube Bar. Lounge Kasual juga turut dihadirkan untuk dapat chit chat dengan keluarga, pasangan ataupun rekan kerja. Di samping lounge pun, terdapat Restoran Sake no Hana yang merupakan restoran bernuansa Jepang modern. Restoran ini mengusung konsep restoran elegan yang dilengkapi dengan pemandangan Samudera Hindia yang dapat diliat langsung dari pinggir restoran. Selain itu, bungalow ekslusif yang di lengkapi dengan private pool dan Cabanas VIP hadir untuk menawarkan fasilitas mewah dan elok yang sangat cocok bagi kalian untuk mengambil foto yang instagrammable dengan konsep kekinian. Tempat ini pun bisa dijadikan tempat untuk hunting foto oleh fotografer karena selain banyaknya spot foto keren, posisi day club ini terlihat seperti mengambang di pinggir Pantai Uluwatu. Letak dan Peta Lokasi Lokasi day club ini berada di ujung barat daya Bukit Peninsula, tepatnya di Jl. Belimbing Sari, Banjar Tambiyak, Desa Pecatu, Uluwatu, Bali 80364, Indonesia. Bagi pengunjung yang berasal dari luar Pulau Bali, kamu perlu menempuh perjalanan sekitar 30 menit dari Bandara Internasional Ngurah Rai untuk sampai ke day club ini. Selain dari Bandara Internasional Ngurah Rai, kamu dapat mencapai lokasi ini selama 15 menit dari Teluk Jimbaran dekat Pura Uluwatu. Jika kalian belum pernah kesini atau merupakan pendatang baru di Bali, kalian dapat membuka aplikasi navigasi petunjuk jalan seperti Google Maps atau Waze. Peta lokasi telah tercantum dibawah ini. PETA LOKASI Kamu juga dapat bertanya ke penduduk di sekitar Desa Pecantu karena mereka pasti tahu di mana letak pasti lokasi tempat ini dan tenang saja, penduduk Bali yang sangat ramah akan dengan senang hati menunjukkan jalan yang benar ke kamu. Sebelum sampai ke tempat ini, kamu juga dapat terlebih dahulu mampir ke beberapa tempat wisata yang berada di dekat lokasi Omnia Bali Day Club seperti Pantai Jimbaran, Taman Budaya Garuda Wisnu Kencana, dan Pantai Tegal Wangi. Harga Tiket Masuk dan Menu Makanan Omnia Bali Day Club mulai beroperasi dari jam 11.00-19.00 setiap harinya. Tetapi jangan khawatir jika kalian ingin menyantap hidangan di Restoran Sake no Hana, restoran ini akan tetap buka hingga jam 23.00. Namun, harga menu makanan dan minuman yang tersedia pun terbilang cukup mahal, minuman Mojito dan Cocktails diberi harga Rp.170.000/gelas, begitu pula dengan kisaran harga makanan Rp.300.000 untuk 2 orang. * Harga sewaktu- waktu bisa berubah Untuk harga tiket normal dibanderol Rp.200.000 dan untuk Week End harga mulai Rp. 300.000. Jika kamu ingin datang di special occasion, pada saat ada acara dan bintang tamu, harga tiket akan melonjak naik di kisaran Rp.675.000 hingga Rp. 1.250.000 dan kalian harus melakukan pemesanan dengan sistem booking yang dapat dilihat di website omniaclubs.com. Jika kamu beruntung, kamu dapat mengikuti party yang diadakan dengan penampilan beberapa DJ hits yang paling diminati oleh pengunjung saat ini. Hotel Terdekat Omnia Bali Day Club Bagi turis lokal maupun mancanegara, kamu dapat menginap di salah satu hotel ataupun Villa yang terdapat di sekitar Omnia Bali Day Club. Terdapat beberapa hotel dan Villa yang sangat cocok digunakan untuk beristirahat dengan konsep dan pemandangan yang menarik mata seperti: Hideway Villas Bali Alila Villas Uluwatu Ungasan Cliff Resort Karma Kandara Banyan Tree Ungasan Harga hotel atau Villa ini pun beragam. Bagi kamu yang berlibur membawa keluarga atau sedang dalam group trip, kamu dapat menyewa Villa yang memiliki beberapa kamar di dalamnya dengan kisaran harga lebih dari Rp.5.000.000. Tetapi, untuk kamu yang berlibur sendiri atau pasangan dengan jumlah orang 1-2 orang, lebih disarankan untuk menyewa hotel dengan harga sekitar Rp.350.000. Cara Terbaik Menuju Lokasi Untuk menuju ke Omnia Bali Day Club, kalian akan lebih dimudahkan jika berkendara menggunakan mobil pribadi atau sewa mobil apalagi bagi kamu yang berlibur bersama keluarga dan sedang dalam group trip. Taksi konvensional ataupun taksi online tidak dapat menjangkau lokasi ini karena akses yang terbatas. Sangat disarankan pula untuk menyewa mobil sopir di bali bagi kamu yang belum handal dalam membawa mobil karena banyaknya jalanan yang menikung tajam. Selain itu, Omnia Bali Day Club tidak menyediakan jasa valet parkir. Kamu harus memarkirkan mobil sendiri dan sangat besar kemungkinannya untuk tidak mendapat parkiran apalagi di weekend dan libur nasional karena lahan parkir yang terbatas. Jika kamu termasuk ke dalam pengemudi wanita yang masih baru dan takut untuk memarkirkan mobil sendiri, akan lebih baik jika sewa mobil dan sopir. source : https://nemob.id/id/story/page/Review-Omnia-Bali-Day-Club-Lokasi-Fasilitas-Harga-Masuk-dan-Daya-Tarik?id=606e3813-1d60-4931-b6cc-24bb6731d478
  14. Hi semua, sebelumnya saya mo blg thank you sama @deffa yang udah bisa bikin saya log in lagi disini sesuai judulnya, saya mau minta tolong nih, info soal ke Nusa Penida dan Nusa Lembongan. Udah baca2 forum tentunya, nge Google juga, Youtube apalagi. tapi yah masih ada pertanyaan spesifik...kali aja ada yang bisa share tolong di bantu ya para sensei. 1. Suami ngebet banget pengen ke Penida (gegara Youtuber Cody Buffinton) dan kalau liat video2 di Youtube, jarak 4 destinasi utama (Broken Beach, Angel's Billabong, Crystal Bay dan Kelingking B ga jauh2 amat yah? jadi saya pikir mau rental scooter aja) kebetulan saya lg di US and ga punya SIM Indonesia, saya baru mo apply SIM sini (karena selalu takut nyetir lol tapi belum tentu lulus nih...aduuuh) suami ada SIM dan mungkin mo apply SIM international, tapi saya raguin dia buat bawa scooter deh (ngeri soalnya udah lama ga scooter-ran) so alternatifnya ya saya aja (pengennya dan hobi juga lol) yang nyetirnyahh tapi masih kudu apply SIM kali aja di tolak mentah2 sama abang2 rentalnya ...ummm so apakah sim wajib punya klo kita mau rental scooter? kayanya ga bakal ada polisi lalin deh melihat kondisi 4 destinasi tersebut bukan mksd ga mau tertib,,tapi kita stay di Indonesia hanya 2 bulan, untuk apply SIM bakal rempong kayanya....ada yg bisa share soal ini? 2. sebaiknya kita ke Lembongan atau Penida dulu? misal ke Penida dulu...sarana transportasi yg ada apa yah menuju Lembongan nya? jam berapa kira2nya dan bisa di arrange in advance ga? kira2 ongkosnya berapa? 3. share pengalaman nya dong di tempat2 berikut: Ubud monkey forest, Uluwatu Temple, Tanah Lot, mungkin Tegallalang rice terrace, art market. kalau ada tempat lain yg recommended boleh juga ya di share (planning stay nya 10 hari saja) apa aja yg kira2 bisa ngebantu, detail or cuma sekilas2 juga gpp. Pertama kali ke Bali nihand kita bukan backpacker sejati haha ok gitu dulu deh ya..thank you :)
  15. Jadi ceritanya saya ke Bali dapet promo Traveloka discount 100rb utk pesawat domestik. Gara2 gagal mulu dpt tiket murah di tahun ini, akhirnya saya memutuskan solo traveling domestic aja sekalian cari jodoh #eh.. Rata-rata orang Indonesia ke Bali itu se-rombongan jadi bisa share cost sewa kendaraan atau kalau pergi sendiri or berdua pun pastilah sewa motor, moda transportasi termurah dan tercepat. Nah apa jadinya kalau ke Bali sendiri aja, mau ketempat jauh-jauh kemahalan utk sewa mobil, plus gak bisa nyetir motor kayak saya. Walaupun Blue bird taxi, Grab/Uber dan Gojek sudah masuk Bali, ternyata mrk itu hanya bisa beroperasi di wilayah tertentu saja (mostly seputaran Kuta-Legian-Seminyak). Dan yang pasti di Ubud dilarang. Padahal saya tiap kali ke Bali , kudu wajib ke Bebek Bengil cabang Ubud. Khan pusing tuh. Setelah browsing kanan kiri , justru dari Traveloka juga lah ketemu alternatif bus hop on hop off di Bali. YAY.. Namanya Kura Kura Bus. Perusahaan bus ini masih tergolong baru di Bali, baru 5 tahunan, sehingga gak banyak yang tau. Jangkauan area bus nya masih sekitar yang umum2 must-to-do spot di Bali . Untuk harga tiket nya cukup ekonomis one way rata-rata dibandrol Rp 20ribu kecuali ke Ubud Rp 80rb. Selain itu juga ada day pass nya. Untuk 1 hari (Rp 100.000), 3hari (Rp 150,000) dan 7 hari (Rp 250,000) . Berhubung saya butuhnya ke Ubud, jadilah saya ambil day pass 3 hari, biar ekonomis. Beli via website nya jadi Rp 135,000. Saya menginap di Seminyak Square hotel yang terletak persis disamping Seminyak Village yang juga merupakan halte stop 2 jalur Kura Kura Bus line 3 dan 4. Karena saya ceritanya mau makan siang di Bebek Bengil, saya ambil keberangkatan dari DFS (terminal pusat) yang jam 11 pagi. Ambil line 4 dari Seminyak Village yang jam 09.56 AM. Karena bus pertama , bus nya on time. Sampai di DFS jam 10.40-an liat-liat T-galeria Mall dulu sekalian numpang ngadem dan ke wc. Bis line 5 ke Ubud , teng brgkt jam 11 dari DFS. Halte stop: Alaya Ubud Resort Terletak persis disamping resto Bebek Bengil. Saya tiba di Bebek Bengil jam 12.45. Kelar makan siang dan leyeh2 dulu di bale-bale resto ngilangin pegel2, baru deh saya menanti bus berikutnya utk ke Puri Lukisan Museum jam 14.20 Halte stop : Puri Lukisan Museum Halte ini cocok utk yang mau ke Museum Blanco, Bukit Campuhan ataupun ke Babi Guling Bu Oka. Berhubung saya blm pernah ke Bukit Campuhan, jadilah saya kemari. Jalan pelan2 ke Museum Blanco dulu biar matahari gak terlalu terik. Apa daya krn saya gak tertarik masuk ke Museum Blanco, akhirnya saya jam 3 sore nanjak ke Bukit Campuhan , matahari berasa ada 3 biji alias masih panas pol. sisi bagusnya jam segini masih sepi, sisi gak bagusnya saking panasnya saya sendiri ampe ogah berhenti2 buat foto. Terus terang saya gak tll impress sama bukit Campuhan ini, saya malah langsung fokus ke Cafe dan Spa Karsa yang merupakan resto dan spa kecil samping pematang sawah setelah melewati Bukit gak penting ini. Sori to say ye.. Mungkin krn ga ada yg motoin, dan saya bukan tipe yg niat2 amat selfie kalo kepanasan . Terus ngapain kemari ye.. Setelah menghabiskan satu kelapa dan foto2 di sawahnya sampai mati gaya krn matahari mulai terbenam saya pun memutuskan balik ke halte bus utk mengejar bus terakhir jam 18.55. Kesimpulan dari trekking dadakan ini, 2km uphill itu ditempuh +/- sejam tp pas pulang bisa +/- 30menitan.. Karena takut ketinggalan bus, saya udh nongkrong dari sejam seblmnya di cafe seberang halte sambil ngopi2 dan numpang ke wc. Basically jam 18.55 itu udh gelap bgt sampai takut ketinggalan bus karena gak keliatan. Untungnya saya udh reserved via web, jadi nya supir bus nya sih udh tau bakal ada penumpang yg nungguin, scr saya cuma satu2nya penumpang mlm itu. Jam 08.30 malam akhirnya sampai juga di terminal DFS. Karena sudah gak kuat bermacet2 di area Seminyak, saya sambung naik gojek ke hotel. Tp nasib dapet tukang ojek org jawa alias nyasar2 muluk jd scr waktu gak beda jauh dgn misalnya saya pake Kura kura bus.. kesel... Kelebihan Kura Kura Bus: + cukup ekonomis utk area yang gak bisa dijangkau oleh kendaraan online. + bis ber-AC, ada free wi-fi dari telkomsel dan ada colokan listrik buat nge-charge selama mati gaya di bis. + memiliki aplikasi dan website informatif dengan pilihan bhs yang beragam dari Indonesia, Inggris, Jepang, Rusia, Korea, China + CS memiliki bhs inggris dan jepang yang cukup memadai . Kekurangan: - memakan waktu yang sangat lama apabila harus pindah line. Contoh dari seminyak village mau ke Ubud, dari line 4 harus ke DFS utk pindah ke Line 5. Total perjalanan jadi 3jam misal dibandingkan dgn naik kendaraan direct ke tujuan yang hanya 1-1.5jam. - halte bis ke-2,dst biasanya hanya palang di pinggir jalan dan tidak ada tempat parkir sehingga bis tidak bisa menunggu lama - belum menjangkau area2 di utara Bali, ataupun area Canggu yang mulai jadi tujuan wajib turis - interval bis utk Ubud line 2 jam sekali, sehingga kurang flexible - Aplikasi utk memonitor bis sangat tergantung gps bis maupun provider yang kadang angot2an.. Kesimpulannya bis ini lumayan oke utk solo traveler yang mau ke area Nusa Dua, Jimbaran maupun Ubud. Sedangkan kalau tinggal /explore di area Legian-kuta-Seminyak, lebih murah dan cepat naik ojek online saja. Kura Kura Bus http://kura2bus.com/ Interval bus: a. Line 1 : every 90 minutes, 10 rounds per day b. Line 2 : every 90 minutes, 9 rounds per day c. Line 3 : every 20 minutes, 38 rounds per day d. Line 4 : every 45 minutes, 17 rounds per day e. Line 5 : every 2 hours, 5 rounds per day
  16. Reza Adhyaksa Tidar

    Mencari Hiburan Di Bali

    Bali merupakan salah satu tempat yang wajib dikunjungi oleh para traveler, pulau dewata tersebut memiliki keindahan pantai, budaya, dan hiburan yang dapat membuat siapapun ingin kembali kesana. Pada umumnya apabila kita ke bali dengan keluarga pasti tempat yang kita kunjungi itu tempat-tempat yang sudah umum seperti kuta, sanur, bedugul, tanah lot, uluwatu, kintamani, gwk, dreamland, ubud dan sejenisnya. Namun untuk perjalanan kali ini saya akan membahas sisi lain dari Bali, saya bersama teman-teman ingin menikmati hal yang lain yaitu mencoba dunia hiburan yang ada disana. Karena apabila dengan keluarga hal tersebut tidak mungkin terjadi. Perjalanan dimulai dari Bogor, saya berangkat bersama teman saya bertiga dengan menggunakan mobil pribadi, sebeneranya ini bukan untuk pertama kali saya ke bali menggunakan mobil sehingga saya sudah hafal perjalanan menuju bali. Kamipun berangkat malam dari bogor melewati pantura menuju solo karena menjemput 2 teman kami dan kebetulan kami memang kuliah di solo. jadi sesampai di solo kami beristirahat dulu di kost untuk menyiapkan fisik karena perjalanan masih jauh. Pukul 05.00 sore setelah beristirahat kita memutuskan berangkat menuju bali agar subuh sudah sampai di pelabuhan ketapang. Kami pun menyetir secara bergantian agar tidak banyak berhenti dan sampai di bali besok siang. Pukul 05.00 pagi akhirnya kita sampai di pelabuhan ketapang, dan matahari pun menyambut kedatangan kami di bali. Sesampainya di Denpasar kita menginap di Everyday smart yaitu hotel yang berada di jalan patih jelantik (Kuta Central Park). Kita sengaja tidak menginap di daerah popies karena kita membawa mobil agar saat ingin berpergian tidak kena kemacetan jalan legian dan kuta. Sampai di bali siang pukul 13.00, sesampainya kita langsung cek in hotel dan tidur dulu agar nanti malam badan sudah fit lagi. Setelah kita bangun kita langsung menuju daerah selatan bali menuju Ayana Resort and Spa Bali. Rock bar (ayana-bali) Tempat tersebut memiliki konsep berbeda dibanding bar-bar yang ada di jalan kuta dan legian. rock bar terletak di ayana resort atau di bagian selatan bali. Yang menjadi keunggulan rock bar adalah view lepas pantai karena letaknya di atas tebing, selain itu rock bar juga menyajikan minuman semacam cocktail, mocktail dan sejenisnya. dalam segi hiburan selain view lepas pantai rock bar juga menampilkan live Dj apabila ada event tertentu. Tempat ini cocok untuk bersantai-santai sambil menikmati minuman dengan teman atau pasangan. Harga yang dibandrol disini memang lumayan mengocek kantong dengan minuman sekitar 200rb an. Namun semuanya terbayar dengan view yang kita dapatkan. setelah itu kita kembali ke hotel untuk istirahat, karena badan kita masih terasa sakit karena perjalanan dari bogor sekitar 1500km an. Ke esokan harinya kita makan siang di nasi pedas bu andika, setelah makan siang kamipun jalan-jalan sekitar kuta hingga menjelang sore kitapun langsung menuju Potato Head, karena kita akan melihat sunset disana. Potato head beach club Tempat ini merupakan beach club yang terletak di daerah seminyak, dengan konsep club bar yang berada di pinggir pantai dengan fasilitas seperti bar, swimming pool, restaurant, white bed, live DJ music. Apabila ingin mendapatkan tempat di white bed, minimal pembayaran yang harus dikeluarkan pengunjung yaitu Rp.500rb. Kita di potato head sampai jam 19.00 setelah itu kita makan ayam betutu gilimanuk di jalan tuban – kuta, setelah makan saatnya kita menuju legian. Karena malam belum berakhir dan baru dimulai. Legian Senang-senang klo belum masuk club di sepanjang jalan legian sepertinya kurang lengkap, mungkin cuma di legian, club yang bebas mau menggunakan pakaian apapun. Dan malam terakhir di bali kita habiskan di legian. Karena keesokan harinya kita kembali ke solo karena harus masuk kuliah. Biaya yang dikeluarkan dari bogor sampai 3D2N di bali dan kembali ke solo per orang 1,1jt, itu sudah termasuk hotel, bensin, ongkos ferry, masuk club, makan dan lain-lain.
  17. sunawang

    Menikmati Sunset di Pantai Kuta

    Ada sebuah lagu yang sangat saya suka dari Bondan Prakoso and Fade2Black. Judulnya Kau Puisi. Lagu ini adalah lagu cinta yang dibawakan dengan irama rap dan pop. Pada salah satu bagian lirik lagu ini ada sebuah kalimat seperti ini: “Saat nikmati indah sunset Pantai Kuta. Hadirmu jadi pelengkapku di tata surya”. Sunset dan Pantai Kuta memang seperti sepasang sendal yang saling melengkapi. Jika salah satunya hilang, maka sendal itu tak bisa dipakai. Kalaupun bisa, akan terlihat sangat aneh dan tak enak dilihat. Bondan Prakoso and Fade2Black bukanlah satu-satunya musisi yang terinspirasi oleh keindahan sunset di Pantai Kuta. Jauh sebelum lagu Kau Puisi dibuat, Iwan Fals sudah merilis sebuah lagu berjudul Mata Dewa. Lagu ini diawali dengan sebuah lirik berbunyi “Di atas pasir senja Pantai Kuta. Saat kau rebah di bahu kiriku”. Menikmati suasana sunset di Pantai Kuta menjadi tujuan utama saya ke Bali beberapa hari lalu. Saya pernah ke Bali, namun belum pernah merasakan bagiamana suasana sunset di Pantai Kuta. Saya sangat penasaran dan ingin membuktikan sendiri apakah suasana sunset di pantai ini memang sesuai dengan ekspektasi sebagaimana yang sering diceritakan orang-orang. Setelah merasakan teriknya udara tropis di Pantai Pandawa yang biru, kami melanjutkan perjalanan ke Pantai Kuta. Masih ditemani Mas Fery yang hari itu menjadi guide dadakan kami selama di Bali. Kata Mas Fery, jalanan di sekitar Kuta akan sangat macet menjelang senja sehingga kita harus segera berbegas supaya tidak ketinggalan momen sunset. Mas Fery benar, setibanya di kawasan Kuta kendaraan mulai padat. Mobil yang kami tumpangi susah sekali untuk maju, padahal waktu sudah menujukkan jam 5 sore. Kalau begini terus kami akan kehilangan momen sunset karna menurut Mas Fery butuh waktu lama untuk sampai ke parkiran Pantai Kuta jika suasana sudah macet seperti ini. Akhirnya, Mas Fery memutuskan untuk memarkir kendaraan di Discovery Mall dan kami akan berjalan ke Pantai Kuta dengan terlebih dulu singgah di sebuah pantai yang berada persis di belakang mall. Kata Mas Fery, orang-orang menyebut pantai ini dengan Pantai Discovery. Pantai Discovery sendiri masih berada satu garis dengan Pantai Kuta. Hanya dibutuhkan waktu beberapa menit saja untuk sampai ke Pantai Kuta. Matahari sudah mulai beranjak turun ketika kami tiba di Pantai Discovery. Pantai ini tak jauh beda dengan Kuta: sangat landai dan luas. Hanya saja, pasirnya berwarna sedikit kehitaman namun sangat lembut. Kami menikmati suasana di pantai ini sambil berjalan santai menuju Pantai Kuta. Sebenarnya, saya tak bisa membedakan mana yang termasuk Pantai Discovery mana yang termasuk Pantai Kuta. Kata Mas Fery, ada semacam umbul-umbul yang menjadi penanda bahwa ini adalah kawasan Pantai Kuta dan itu kawasan Pantai Discovery. But, who care. Toh suasananya sama saja. Sama-sama indah. Pantai Kuta sendiri memang sangat panjang. Beberapa pantai yang masih berada satu garis dengan pantai ini antara lain Pantai Legian, Seminyak serta Jimbaran. Beruntung sekali saya hari itu karna langit sedang sangat cerah. Ternyata memang benar, suasana dan pemandangan sunset di pantai ini begitu menggoda. Pantas saja kalau banyak seniman yang terinspirasi olehnya. Momen sunset di Pantai Kuta juga tak luput dari lensa fotografer. Berkali-kali saya melihat muka-muka asing membidik dengan kamera, mengabadikan setiap momen yang mereka lihat. Pemandangan sunset di Pantai Kuta terlihat semakin dramatis ketika matahari berada tepat di atas garis horison. Dengan alat seadanya, sayapun tak melewatkan kesempatan untuk mengabadikan momen langka yang indah ini. Sampai akhirnya penjaga pantai meniupkan “peluit panjang”. Pertanda pengunjung dianjurkan untuk mengakhiri kegiatan di air karna hari semakin gelap. Bersamaan dengan itu, kami juga meluai berjalan meninggalkan Pantai Kuta. Melewati toko-toko serta bar di kawasan Kuta. Sumber
  18. Memang tak bisa dipungkiri bahwa kunjungan ke Bali akan terasa kurang lengkap jika tidak ke tempat-tempat mainstream seperti Kuta atau Tanah Lot. Namun, jika mengingingkan sesuatu yang lain, kamu bisa datang ke tempat-tempat yang belum terlalu terkenal, termasuk Pantai Pandawa. Pantai Pandawa termasuk pantai baru karna baru dibuka sebagai kawasan wisata pada tahun 2012. Saat ini, kawasan di sekitar pantai ini sedang dalam tahap pengembangan. Ketika berkunjung ke sana tanggal 19 Oktober lalu, saya melihat banyak bangunan-bangunan baru yang sedang dalam tahap pengembangan. Termasuk sebuah konstruksi bangunan yang sepertinya akan dijadikan sebagai pusat perbelanjaan atau penginapan. Yang jelas, dari struktur bangunannnya saya yakin gedung itu nantinya akan dijadikan sebagai pusat keramaian. Pantai Pandawa sendiri memiliki sejarah yang panjang. Dari penjelasan singkat yang berada di tiket masuk, saya mendapat informasi bahwa pantai ini dulunya bernama Pantai Penyekjekan. Nama Pantai Pandawa sendiri dipilih oleh warga setempat bukannya tanpa alasan. Dalam cerita pewayangan, kita mengenal sosok Pandawa Lima yang terdiri atas Yudhistira, Bima, Arjuna, Nakula dan Sadewa. Suatu ketika, Pandawa Lima pernah diasingkan ke hutan dan goa gala-gala selama 12 tahun lamanya. Perjuangan inilah yang menjadi inspirasi warga setempat. Sejak tahun 1997 hingga tahun 2010, masyarakat adat Kutuh yang tinggal di sekitar Pantai Pandawa berjuang untuk melepaskan diri dari keterasingan dengan cara membelah tebing. Perjuangan membelah tebing ini menjadi semakin epic karna tebing yang dibelah merupakan tebing batu cadas. Saat melintasi jalan mulus menuju Pantai Pandawa dan melihat tebing-tebing batu di kiri dan kanan, saya tak bisa membayangkan bagaimana susahnya saat warga setempat membelah bukit kala itu. Mas Fery – seorang teman baru yang menemani perjalanan saya dan teman-teman selama di Bali – juga sempat menyinggung tentang sejarah pantai ini. Kata mas Fery, kawasan Pantai Pandawa ini dulu merupakan kawasan terpencil dan terisolasi. Setelah dibukanya akses jalan yang memudahkan para pengunjung, dinas terkait di Bali kemudian mengembangkan pantai ini sebagai kawasan wisata baru sebagai salah satu upaya untuk memeratakan ekonomi di sektor wisata. Sebelum dibukanya Pantai Pandawa sebagai destinasi wisata, penduduk setempat kebanyakan berprofesi sebagai petani rumput laut. Kunjungan saya ke Pantai Pandawa sebenarnya juga tidak terlalu terencana. Tujuan utama saya mampir ke Bali (sebelum ke Lombok) adalah untuk menikmati sunset di Pantai Kuta yang terkenal itu. Karna jam 10.30 WITA pesawat yang saya tumpangi sudah tiba di bandara, maka saya harus mencari destinasi lain untuk menghabiskan waktu. Sayapun meminta Mas Fery untuk mengantarkan saya dan teman-teman ke Pantai Pandawa. Kebetulan, waktu tempuh Bandara Ngurah Rai – Pantai Pandawa adalah sekitar 30 s/d 45 menit. Dipotong waktu makan siang serta asumsi bahwa di kawasan Kuta jalanan akan macet, maka kami akan tiba di Pantai Kuta tepat menjelang senja. Pantainya biru, sebiru langit sore yang tanpa mendung Pantai dengan air laut berwarna biru adalah hal yang lumrah di Bali. Begitu juga dengan Pandawa. Begitu sampai, saya langsung melepas alas kaki dan menikmati suasana pantai dengan berjalan kaki. Beberapa wisatawan sedang asik dengan aktivitas masing-masing. Ada yang berjemur, ada yang bermain kano, ada pula yang hanya berlari-larian mengejar ombak. Semua tampak ceria. Aneka rupa manusia saya jumpai di Pantai Pandawa. Bule – sesuai dengan style mereka – selalu mengenakan bikini dan kancut. Seakan mereka tak peduli dengan udara panas yang menyengat. Beberapa bule ada yang asik membaca buku di bayah payung, ada juga yang asik bermain air. Sementara itu, kebanyakan wisatawan lokal hanya berfoto-foto atau duduk-duduk di warung makan. Mungkin mereka tak tahan dengan udara panas yang menyengat. Deretan Patung Pandawa yang menjadi pembeda Selain menjadikan kisah Pandawa sebagai inspirasi untuk melepaskan diri dari keterasingan, warga setempat juga mengabadikan sosok Pandawa melalui media patung. Di tebing batu menuju Pantai Pandawa terdapat 6 cekungan mirip goa. Di cekungan-cekungan itulah patung Pandawa diletakkan. Ukuran masing-masing patung sendiri cukup besar. Tingginya kira-kira 2 s/d 3 meter. Pantai Pandawa sendiri masuk wilayah Kabupaten Badung. Satu-satunya hal yang saya sesalkan saat mengunjungi Pantai Pandawa adalah perihal waktu kunjungan. Anda saja saya datang ke sana saat sore atau pagi sekalian, mungkin saya akan lebih bisa menikmati suasana. Sumber
  19. Gara-gara ngobrol soal Bali gw jadi makin kangen Bali.. berhubung hari ini kantor masih sepi dan blom ada yang harus di review, dan semua pokemon di lantai gw udah ketangkep, mendingan lanjut cerita soal Bali. Bali merupakan salah satu kota yang spesial buat gw bahkan mungkin yang paling sering didatengin. Semua bermula dari beberapa tahun yang lalu saat laki gw masih ngantor di Bali, gw ke Bali 2x dalam sebulan. Kebiasaan ini berlanjut sampai sekarang, walaupun jumlahnya jauh berkurang karena sekarang kita berdua udah balik ngantor di Jakarta. Tapi kecintaan akan Bali tentunya ga pernah berkurang. Selain tiket tentunya akomodasi menjadi pengeluaran terbesar kalau ke Bali. Untuk tiket biasanya gw ngakalinnya dengan beli dadakan 1 atau 2 hari sebelum jalan, biasanya bisa dapat harga yang relatif lebih murah. Sedangkan tempat nginep gw punya langganan di Bali yang ga nguras kantong, namanya Tanaya Bed and Breakfast (Tanaya). Tanaya emang paling pas buat traveller manja kaya gw. Maunya nginep di deket pusat kota, transportasi gampang, dijalan utama, banyak tempat makan, tapi pengen nyaman dengan harga murah . Tanaya berlokasi persis di jalan raya Legian, yang merupakan pusat keramaian di Bali. Tapi jangan khawatir soal kebisingan karena lokasi Tanaya agak jauh dari deretan club yang hingar bingar, sekitar kurang lebih 700 meter sebelum deretan Club di Legian. Bangunannya kecil jadi kadang suka kelewatan. Patokannya adalah persis sebelum 101 Hotel Legian dan Villa De Daun. Masuk kedalam Tanaya akan disambut dengan lobbi yang nyaman. Lumayan buat ngadem sambil check-in. Lobbi Tanaya Jangan berharap ada room service namanya juga B&B. Jangan berharap juga bakalan ada sarapan prasmanan kaya di hotel-hotel. Sarapan disini udah disediain per set per orang. 1 set sarapan terdiri dari makanan utama (nasi goreng, sandwich, dll) yang berganti tiap hari, buah, jus, teh/kopi. Soal rasa yaaaaaaaaa..... gimana yaaa.. sesuai harganya sih yaa. yang penting perut ke isi sebelum beraktifitas seharian. Ruang makan berada di balkon atas hotel. Kalau malam tempat ini biasanya dipakai sebagai ruang ngobrol para tamu Tanaya. Ruang sarapan di Tanaya Kamar yang tersedia di Tanaya juga bermacam-macam. Antara lain Standard Room, Superior Room dan Duluxe Room. Semua kamar memiliki kamar mandi privat, hanya saja untuk tipe standard room kamar mandi berada diluar kamar, persisnya berada di depan kamar, namun tetap merupakan kamar mandi pribadi bukan shared bathroom. Berikut tampilan kamar di Tanaya Standard Room Sumber : Website Tanaya Superior Room Sumber : Website Tanaya Duluxe Room Selain kamar di atas juga tersedia kamar dengan tipe twin dan family room yang bisa buat bertiga. Gw sendiri selalu ngambil kamar Deluxe Room karena letaknya agak dibelakang jadi ga banyak orang mondar mandir. Mau kemana-mana juga gampang banget. Mau sewa motor ada di depan Tanaya. Cukup bayar 60rb/hari, bisa sewa langsung untuk 2-3 hari. Nanti motor bisa diparkir di parkiran Villa De'daun di sebelah Tanaya, yang masih 1 pemilik sama Tanaya. Mau naik taksi? banyak blue bird yang lewat. Mau pesen Gojek? banyak di daerah legian. Mau jalan kaki? bisa.. lokasinya ditengah2 pusat keramaian. Mau sewa mobil? Tanaya punya rekanan penyeawaan yang bisa dipercaya. Gw pribadi sih kalo ke Bali lebih milih muter-muter naik motor atau jalan kaki. Pagi-pagi belom mandi kita udah keliling naik motor buat nyari sarapan khas Bali seperti tipat cantok. Soal harga gimana? buat tanggal 21 Juli 2016 di Traveloka harganya sbb: Kamar standard Rp 250ribuan/malam Kamar Superior Rp 350ribuan/malam Kamar Duluxe Rp 390ribuan/malam Mau makan malam yang gaka fancy? ga usah khawatir dari Tanaya bisa jalan kaki ke Jamie's Italian, resto milik Jamie Oliver yang soal rasanya udah diakui diseluruh dunia. Nanti yaa kapan-kapan gw review soal Jamie's Italian. Mau makan atau sekedar nongkrong yang murah? banyak cafe dan bar asik di seputaran Legian. Gimana? Tertarik nginep di Tanaya? Tanaya Bed & Breakfast Jalan Raya Legian Kuta, Bali 80361, Indonesia T. +62 361 756 276, F. +62 361 750 643 experience@tanaya.com www.tanaya.com atau bisa booking melalui Agoda maupun Traveloka untuk dapet harga promo.
  20. Vara Deliasani

    NOOK, Best Brunch Place in Bali

    Hari ini hari pertama gw ngantor setelah libur lumayan panjang. Sampe kantor masih berasa aura liburannya, mau ngapa2in juga males. Pas jam 10 yang kebayang cuma pengen ngopi, makan, sambil baca buku.. apalagi kalo ada angin sepoi-sepoi sambil tidur-tiduran.. aaaaaaahhhhh.. Tempat pertama yang kebayang pastinya NOOK. Nook merupakan restoran dipinggir sawah di Bali, tepatnya di daerah Seminyak. Lokasinya emang agak nyempil dan jarang kedengeran. Tapi itulah yang menjadi daya tarik Nook. Tempatnya ga terlalu ramai, harga terjangkau dan pastinya nyaman banget. Kalo lagi di Bali jam 9-10 an udah jalan kesini buat brunch sambil santai-santai baca buku. Pesen smoothiesbowl dan kopi, Kalo lagi agak laper pesen burger atau nasi campur bali. Menu di Nook terdiri dari masakan khas Bali dan Western. Kalo soal rasa menurut gw sih oke lah. Tempat duduk menyebar dan sebagian ada yang menjorok ke sawah. Di setiap tempat duduk menyajikan pemandangan yang bikin betah duduk lama-lama. Tempatnya yang terbuka emang agak panas, karena hanya dilengkapi kipas angin. Namun ga usah kawatir, angin sepoi-sepoi ditambah minuman dingin membuat suasana berasa "adem". Parkiran disini itu kecil banget. jadi emang paling pas kalo naik motor. Buat yang penasaran mungkin bisa coba dateng kesini pas lagi jalan ke Bali. Alamat NOOK: Jalan Umalas 1, Gang Nook No1, Kerobokan Klod, Kuta, Bali, Indonesia. ph. +62 81 338060060 Jam buka jam 9.00 - 23.00 WITA Aaaaahhh jadi kangen Bali.. Mungkin emang udah waktunya weekend trip ke Bali.
  21. Hai hai, mau menuh2in FR nih, sebenernya mau bikin FR yang paling update waktu ke Jogja Maret 2014 (trip paling update aja Maret haha menyedihkan) tapi nanti deh kalo yg itu, mau bikin FR soal Bali n Lombok aja yg menurut gw berkesan banget dan salah satu trip gw yang "bermanfaat". Maap yah sebenernya ini trip waktu bulan November 2013 tapi gapapa lah yah, ikhlasin aja kalo gw cuap2 disini ahahaha Kenapa bermanfaat? Karena tujuan trip gw waktu itu adalah untuk "lari dari kenyataan" ceilaaahhh, bwahahaha iya bener! patah hati! wekkss! ga enak banget! tapi syukur alhamdulilah yah, suswanto banget, sepulang dari trip ini gw seperti orang yg "baru", rasanya kaya baru dapet "ilham", ato kaya orang yg nanjak gunung ketemu sunrise, ato kaya orang ke pantai trus ketemu sunset..ato orang yg 10 tahun tersesat di gurun trus ketemu mata air..ahh pokonya entah kenapa trip ini bakal gw inget sampai "napas terakhir" deh (if you know what I mean). Oke, perjalanan dimulai dari Jakarta ke Bali, dengan diiringi beberapa sahabat yang dengan senang hati saat tau gw pergi hahaha berangkat lah gw akhir November 2013 itu. Sampai gw di Bali sabtu sore itu, di Bandara Ngurah Rai gw sempet kena masalah krn koper gw masuk penerbangan lain jadi gw harus berlama-lama di bandara, hadeuhh bisa2nya yah Mendapat bantuan dari mas Bayu gw pun dapat penginapan di daerah sunset road, deket banget dr bandara, krn kalo disuruh nginep di Kuta (poppies lane) gw wes kapookk deh. Setelah sampai di penginapan gw bermaksud untuk isitirahat, tapi apalah daya kalo punya kaki kegatelan, dengan motor sewaan disponsori oleh mas Bayu pergilah gw ke Legian untuk sekedar denger musik. eh iya nyewa motor di mas Bayu ini murce loh! gw dikasih 50rb/hari, teman gw malah 70rb/hari. haha namanya hoki ga bisa ketuker Besoknya gw ketemuan sm temen dari Jogja yg kebetulan ada di Bali juga, sebenernya maksud gw ke Bali mau santai2 aja, eh malah diajakin jelong2, ya sudahlah yah nasib jadi manusia setengah babu, gw pun nemenin temen gw jalan2 di Bali. Di trip kali ini gw ngabisin waktu 3 hari di Bali, tempat2 yg gw kunjungi Pantai Dreamland, Uluwatu, Padang-Padang, Tanah Lot, Bedugul, Pura Ulundanu, Pura Tirta EMpul. Berikut penampakan nya (di pura tirta empul gw ga sempet foto krn baterai drop, power bank pun hilang) Setelah hari ke tiga, gw berencana berangkat ke Lombok besok paginya, malam itu gw rencana mau book tiket pesawat online dari hape, gw dapet tiket paling murce 170rb doang awyeah! setelah isi data n rencana mau transfer, you know what? ATM card gw hilang dong, what a day! hahaha waktu itu gw blm pakai ATM banking so gw harus riweuh tlp call center utk blokir ATM gw (kenapa jadi curhat yah?) Okeh lanjut besoknya gw berangkat ke Lombok siang hari, sampai di bandara Lombok Praya gw dijemput temen gw yang (masih aja) jd mahasiswa di UNRAM hari itu gw istirahat aja di tempat temen gw, sempet nyobain kuliner lombok sih malemnya. Besoknya ge berangkat pagi menuju GilTraw. gw kesini sih mau cari suasana beach party sm sunsetnya sih, namanya juga obat patah hati *loh? Setelah sampai di pelabuhan Bangsal, dengan tiket seharga 15rb (kalo ga salah inget) menyebrang lah gw sm tmn gw ke Giltra, tapi kali ini gw udah kaya mau mati ditelan ombak aja, ngeri banget boo! sampai di Giltra gw langsung cari hotel untuk kita berdua, sorenya sepedaan ngejar sunset n makan di pasar seni, malemnya nikmati hiburan disana sampai pagi. Paginya kami ditawari untuk ke Gili Meno dan Air untuk menikmati taman laut dan snorkeling pake speedboat cm 100rb aja (murah kan) tapi kami tolak karena kondisi fisik kami saat itu yang ga memungkinkan, kami putuskan untuk pulang ke mataram siangnya. Dalam perjalanan ke Mataram, gw sempet lewat senggigi, yah krn udah pernah dan badan ga fit jadi dilewatin doang, sampai di kosan kami langsung istirahat krn fisik bener-bener udah ga bisa dibawa jalan lagi. Besoknya gw bangun siang krn efek kemarenan nya, sore gw cuss ke Pantai Kuta n Tanjung Aan, waduh aseli dah kalo lo pada ke Tanjung Aan, ini pertama kalinya gw kesana dan gw langsung jatuh cinta! sunsetnya maakkk...ajaib lah.... Pulangnya nyempetin ke Desa Sade untuk beli oleh-oleh buat "makhluk2" piaraan di Jakarta hahahaha. Desanya menarik juga tapi karena udah kesorean jadi beberapa tokonya udah tutup. Kain yang bagus kisaran 300rb/meter kalo yg biasa aja dapetlah 75rb, kaos lombok 25rb an, gelang lombok 10rb dapet 3. Ini foto2 waktu di Lombok Quote of Giltra : "Gili Trawangan where the streets have no name" Pulanglah gw besok paginya dengan ga damai - damai banget sih secara mepet pulangnya krn jadwal cuti yg segera berakhir, beli tiket pun buru-buru, tapi tak apalah, semuanya worth it! seperti yang gw bilang sebelumnya, selesai trip ini gw bener2 seperti orang baru dengan fresh mind and brain, ya walopun masih dengan kapasitas dan kualitas otak yg sama ahahaha. Pulang ke jakarta gw bener2 bersyukur buat semuanya, apalagi setelah liat keindahan alam ciptaan-Nya, gw makin sadar kalo masih banyak hal yg gw mesti "pay more attention" dibandingkan hal-hal yang cuma buat hidup kita tampak buram. I knw, Life is never easy, but we have to enjoy every little things we could. Life is too short, buddy! After a certain point, a heart with so many stress fractures would never be anything but broken. So you guys, when you feel down, pack your bag, tie your shoes and go somewhere. Traveling is one thing you can do to heal yourself. trust me, it works! (at least, on me) haha. Dan hikmah lain nya yg tak kalah penting, setelah liburan ke pantai, I got tanned! yeaayyy! PS : maaf banyak poto narsis krn ga pernah kepikiran utk di share beginian Hope you'll like it, See ya ^^ *smooch* The Lord is close to the brokenhearted and saves those who are crushed in spirit. Psalm 34:18
  22. Pulau Bali, telah menjadi tempat tujuan wisata favorit, baik di Indonesia maupun di dunia. Pulau ini memiliki banyak objek wisata pantai yang selalu ramai dikunjungi para turis. Diantaranya yang sudah dikenal luas adalah Pantai Kuta dan Pantai Sanur. Melengkapi kenyamanan para turis, berdekatan dengan lokasi-lokasi wisata, banyak berdiri hotel-hotel mewah, misalnya boutique hotel di Sanur. Keindahan alam pantai dan pegunungan di Bali memang tiada duanya. Selain kesegaran yang masih terjaga, segala akomodasi yang tersedia di sekitar objek wisata bisa dikatakan cukup lengkap. Namun objek wisata pantai di Bali adalah tempat tujuan wisata yang sering dikunjungi para wisatawan asing. Pantai Kuta dan Pantai Sanur adalah kedua pantai yang sering dikunjungi saat musim liburan. Untuk Pantai Kuta, pantai ini memiliki ombak yang bagus untuk berolahraga surfing (selancar). Para peselancar pemula juga bisa melakukan kegiatan itu di pantai ini. Selain berselancar, para turis juga bisa berjemur di pantai ini. Pantai yang indah ini juga menyediakan berbagai tempat rekreasi atau hiburan, seperti restoran, bar, pertokoan, hingga pedagang kaki lima di sepanjang pantai. Di pantai ini, para pengunjung bisa menikmati keindahan matahari terbenam. Sementara itu, Pantai Sanur berada di sebelah timur dari Kota Denpasar yang merupakan ibukota Bali. Sanur menjadi bagian dari Kotamadya Denpasar. Karakteristik pantai ini berbeda dengan Pantai Kuta dimana pantai ini memiliki ombak yang cukup tenang, tidak bisa untuk surfing (berselancar). Namun bukan berarti kawasan Sanur tidak memiliki tempat menarik. Dekat dengan Pantai Sanur terdapat lokasi wisata selam dan snorkeling. Para penyelam dengan semua tingkat keahlian dapat mendatangi lokasi ini. Selain berjalan-jalan di Pantai Sanur, Anda juga bisa menikmati keindahan matahari terbit. Oleh karena itu, pantai ini dikenal sebagai Sunrise beach (pantai Matahari terbit). Sepanjang pantai ini merupakan tempat yang cocok untuk menyaksikan terbitnya Sang Surya. Anda tak perlu duduk di pasir pantai untuk menikmatinya karena telah berdiri pondok-pondok mungil yang bisa dijadikan tempat duduk-duduk. Atau Anda juga bisa menyaksikannya di kamar hotel tempat Anda menginap, misalnya kamar-kamar boutique hotel Sanur. Ombak pantai yang relatif tenang cocok sebagai tempat rekreasi pantai anak-anak. Mereka bisa bermain pasir atau bermain air di pantai dalam pengawasan orang tua. Keberadaan pohon-pohon semakin menambah keindahan pantai. Para pengunjung bisa duduk-duduk sambil menikmati makanan ringan yang banyak dijajakan pedagang kaki lima. Selain hotel-hotel, berdekatan dengan pantai banyak berdiri tempat-tempat penunjang wisata, seperti restoran atau kafe-kafe kecil hingga art shop. Anda ingin berolahraga jogging di Sanur? Bisa. Anda tak perlu melakukan jogging di atas pasir pantai karena di sepanjang garis pantai telah dibangun semacam area pejalan kaki. Jalur ini membentang ke arah selatan melewati pantai Shindu, pantai Karang hingga Semawang. Dengan demikian, para turis atau warga lokal bisa menikmati pemandangan pantai sambil berolahraga. Bila Anda kebetulan akan berlibur ke Sanur maka Anda perlu memilih hotel yang bisa mengakomodasi segala kebutuhan Anda selama berlibur dan tentu saja, membuat Anda bisa menyaksikan matahari terbit. Ada banyak hotel, khususnya boutique hotel di Sanur dan tentu saja ini mungkin akan membingungkan Anda. Hotel berikut ini bisa Anda pertimbangkan sebagai tempat beristirahat Anda di kawasan Sanur. Maison Aurelia, Boutique Hotel Sanur Sebuah boutique hotel Sanur yang menampilkan kamar-kamar trendi, dilengkapi dengan TV layar datar dan AC. Para tamu bisa menikmati secangkir teh sambil duduk di balkon yang menyajikan pemandangan kota atau kolam renang. Hotel ini berada di Jalan Danau Tamblingan, 80228 Sanur, Indonesia dan hanya berjarak sekitar 12 km dari Maison Aurelia Sanur, Bali. Hotel ini juga relatif dekat dengan objek wisata Pantai Matahari Terbit, hanya berjarak sekitar 2,7 km dan berjarak 6 km menuju Pulau Penyu Serangan. Hotel ini juga hanya berjarak sekitar 600 meter dari Pantai Sanur. Fasilitas-fasilitas yang tersedia antara lain pusat kebugaran, spa dan pusat kesehatan, kolam renang outdoor, hingga akses Wi-Fi gratis. Para tamu juga bisa menikmati berbagai hidangan menarik di restoran atau berjalan-jalan ke berbagai kafe, restoran, dan toko-toko yang trendi. Para tamu juga bisa mengakses Beach Club. Anda ingin tahu lebih lanjut? Berkunjunglah ke sini. Dengan segala fasilitas yang tersedia maka Anda tak perlu ragu memilih boutique hotel Sanur ini sebagai tempat peristirahatan Anda selama berlibur di Sanur.
  23. Syalalala Bali lagi Bali lagi Gak bosan -bosannya ke Pulau ini karena selain punya daya tarik panorama yang ok ,adat dan budayanya juga memikat saya untuk datang lagi ke Bali . Oh ya lupa memperkenalkan diri , nama saya Agus eittss jangan salah baru bilang Agus bukan berarti saya cowok loh. Saya Agus Purwanti dari kota Pontianak datang ke Bali berkali-kali dengan keluarga dan kami selalu menggunakan jasa tour / travel. Tapi yah sedikit bosan karena tempat yang diajak selalu ke tempat yang kami pernah kunjungin kalau ga Danau Beratan ya Kintamani lewat jalur Desa Sebatu. Itu sudah beberapa kali kami kunjungin sampe hafal. Akhirnya saya dan adik saya Lina Purwanti memutuskan nekad untuk menjelajah Bali selama 9 hari dengan motor , kami ingin melihat sisi lain Bali disinilah kami belajar lebih dalam menjadi seorang backpacker. Oh ya Field Report ini pun kami titip ke mba Itha @Nrw_itha untuk share beberapa pengalaman kami selama menjelajah Bali pertama kali dengan motor dan 1 ransel berisi perlengkapan tempur untuk 9 hari. Kami tiba kurang lebih pukul 10.00 WITA dari Bandara Adi Sucipto (Jogja ) menuju Bandara Ngurah Rai (Denpasar). Karena rute kami Pontianak-Jogja -Bali, setibanya di Bali tanpa acara penyambutan dengan tari-tarian ,kalungan bunga atau tulisan ter print atas nama kami .*Teplak muka sendiri * kami sadar kodrat bahwa "We are backpackers now " Dari Bandara Ngurah Rai kami tancap gas (kebetulan adik saya -Lina Purwanti yang mengandarai ) dan saya sebagai nahkoda kemudi dengan GPS handphone di belakang. Dari beberapa artikel yang saya baca kita bisa menempuh perjalanan 1 jam lebih ke desa Candidasa ( Karangasem) lewat jalur bypass Ida Bagus Mantra , tapi kami menempuhnya 3 jam turun bertanya dengan beberapa orang lokal , nyasar lagi turun tanya lagi sampai akhirnya kami bertemu dengan salah seorang warga lokal dan kami bertanya "Maaf Kangkung Cottage sebelah mana yah mba?" "Waduh , dimana itu yah saya gak tau looh beneran " Jawab si Mba tadi dengan muka kebingungan Dan akhirnya eng ing enggggg jreeeng tempat penginapan kami tepat di belakang tempat kami bertanya ke si Mba tadi . Mungkin Mba itu juga bingung karena tempatnya memang agak sedikit masuk tapi lumayanlah untuk berisitrahat dengan view lumayan asik. Kami menginap di Kangkung Cottages , Jalan Pantai Jasri, Kecamatan Subagan, Karangasem. Terlihat Pantai Jasri yang menawan , staffnya juga baik mengarahkan kami untuk ke Taman Ujung obyek wisata yang dekat sana katanya tiket masuk cuma 5rb perak, lumayan murah Kalo masalah rate Kangkung Cottage kebetulan saya dapat harga yang jauh lebih murah dari publish . Coba aja search via agoda.com Setelah puas menikmati Pantai Virgin (obyek2 yang masih dekat daerah sana ) , kami cuss menuju Amed dengan melewati beberapa obyek wisata seperti Taman Ujung dan Tirta Gangga yang konon dulunya tempat pemandian putra & putri raja Karangasem dahulunya. Jadi kami putuskan tidak untuk singgah hanya melihat- lihat dan mengambil gambar dari luar , takut kalo masuk disuruh buka baju ntar dikirain putri dari kahyangan *permisi mau muntaah sambil ngepakin selendang bentar ke angkasa Kami jalan menuju Amed sebelum check in homestay , perut lapar dan ingin menyantap makanan yang khas karena itu salah satu tujuan kami ke Bali . Setibanya di Amed kami bertanya ke penduduk lokal dan sedikit googling akhirnya banyak yang memberi advice untuk makan di tempat ini . Warung sate Gurita khas Amed yang enak , kalian para advisor memang luar biasa *gaya Ariel Noah Ini hanya 56k sama minum buat berdua itu sudah porsi yang banyak dan mengenyangkan Di Amed kebetulan , kami menginap di Bo's Bungalow murah dan lumayan lah standar fan 150k belum lagi yang jaga bungalow nya ramah bingit , mereka bantuin kita untuk beli ikan segar langsung dari nelayan yang baru saja turun melaut . Kaget bingiiit inih 6 ekor tongkol besar seharga cuma 20.000 . Amed ini surganya ikan dan benar benar murah Nih foto ikannya Kita Barbeque an bersama-sama malam hari di Amed , manggang2 , kibas-kibas , nuansa laut , romantis , jomblo Mbok yang baik hati dari Bo's Bungalow This is it hasil barbeque an ala Amed lengkap dengan nasi hangat dan sambal mentahnya Gak rugi dan berikut beberapa gambar yang saya abadikan mulai dari Amed saat matahari lagi tinggi- tingginya hingga matahari tenggelam sebelum kami para chibi eh tabby berpamitan*suara backsound Teletubies Senang rasanya banyak kenangan dan pengalaman baru selama jadi backpackers.Membuat tertantang lagi dan lagi Backpacker itu mengajarkan nekad dan percaya diri jauh drastis meningkat
  24. Maap nubie berlagak bikin FR neh..kalo ada salah2 mohon dimaapin yak.. Hampir 10 tahun sudah ga mengunjungi Bali..akhirnya waktu dan kesempatan itu datang juga..mumpung ada Promo AA 465rb+Airport Tax 35rb..berangkatlah saya sendiri..tepat pukul 08.55 hari Kamis tanggal 29 Mei waktu Adisucipto Airport menuju Ngurah Rai..berhubung malam sebelum berangkat saya kerja lembur otomatis begitu naik pesawat langsung dehh..molorrrrr...xixixix.. Tepat pukul 11.15 Waktu Ngurah Rai Airport pesawat mendarat dengan sukses..dan temen saya..(ini temen SMA lebih dari 10 tahun ga berubah bentuk muka dan tubuhnya..hahaha..) sudah menanti.Tancap gas menuju kontrakan nya daerah Denpasar..mampir sebentar buat maksi dan beli tiket bus buat balik tgl 01 Juni dapat Bus Gunung Harta tujuan Jogja seharga 265rb yes aman tiket balik udah dapat..istirahat bentar..ehh..ga tau nya jadi ajang reunian SMA..haha..ada 3 temen yang hidup dan tinggal di Bali ini ternyata..jadi deh ngobrol panjang kali lebar...untungnya jadwal hari itu saya cuman pingin ke Tanah Lot aja lihat Sunset..okelah berangkat agak sorean... Pas jam 16.00..berangkatlah saya menuju Tanah Lot..ga tau neh temen saking lamanya tinggal di Denpasar..tau aja jalan tikus menuju Tanah Lot...tau-tau muncul aja depan pintu gerbang Tanah Lot..haduuww...saya kan mau ngapalin jalan...(sok banget..hahaha..) ini termasuk sepi apa rame ya?? hehe dan ini yang saya tunggu akhirnya muncul.. Puas di Tanah Lot..balik lagi ke kontrakan..persiapan malam ntar ke Ground Zero.. Tepat pukul 21.00 WITA berangkatlah kita menuju Ground Zero...dan saya tiba2 dibuat pusing dengan kemacetan di sekitar ground zero...luar biasa sekarang Bali..hehehe maap..gagal fokus kamera nya.. karena semakin pusing lihat lalu lalang kendaraan..diputuskan ga pake lama saya dan temen cabut..balik lagi ke kontrakan buat istirahat..karena besok saya masih harus long trip..(haduhh bahasa ne...ckckckckc..) HARI 2 Tgl 30 Mei 2014 Berhubung temen hari ini masih kerja dan ga bisa libur..akhirnya diputuskan saya jalan sendiri dengan status motor minjem..hehe..okeh fine setelah sarapan + ngopi berangkatlah saya dengan PD nya..iya PD.. modal Google Map dengan tujuan Garuda Wisnu Kencana, Uluwatu, Bali Bird Park dan Bedugul (..aneh ga?? dari timur terus ke Barat...haha..maklum ga tau mesti kemana lagi..) itu plan saya..gasss poll menuju GWK..tepat pukul 09.15 sampailah saya di GWK..bayar tiket 50rb..masuk lah saya..jrengg..masih sepiiiiiiiii pemirsa...hahahaha... lengang..alias sepi.. narsis dikit.. ada sedikit dugaan saya yang ternyata salah 200%..aku kira dulu patung-patung ini dulu terbuat dari batu yang dipahat....ternyata dari besi tow... :tersipu maklum pertama kali kesini saya.. puas di GWK lanjutttt deh gass poll lagi ke Uluwatu jam 10.15 sampai di Uluwatu..bayar parkir motor 3rb..and then tiket masuk 20rb..sempet clingak-clinguk setelah masuk..kok yang lain pada pake kain warna kuning..kok aku ga dikasih?? apa harus minta?? ahh sudahlah...yang jaga di depan tadi juga ga negur..toh..saya juga ga masuk Pura nya..cuman pingin ambil beberapa gambar and cabut..hehe.. ( maap yak..saya kurang tau rules nya neh disini..) lanjuttt menuju Bali Bird Park..ehh mampir dulu makan deket kampus Politeknik Udayana Soto Ayam yang ga tau rasanya kemana-mana..hahaha..penting buat ganjel perut aja ( jangan ditiru ya..hbs ga tau mo makan dimanaaaaa ini yg enak secara ga bawa guide..xixixix) okeh..istirahat bentar sambil nunggu nasi di perut diproses..kembali andalan saya buka Google Map..menuju Bali Bird Park..dan Bedugul.. Gassss polll lagi menuju Bali Bird Park...tepat pukul 01.30 waktu Bali Bird Park..sempet bingung..mana parkir motor ini..hehehe..bayar tiket 101 rb..masuk lah saya.. ..dan ini lah target saya...haha..udah lama banget pingin foto in makhluk satu ini jepret-jepret sebentar..isitrahat...ngopi bentar deket pintu keluar Bali Bird Park..sambil buka Google Map lagi... gass pollll lagi menuju Bedugul...tapiiii..ini yang error saya apa google map nya yah..?? niatnya kan mau ke Bedugul..kok ketemu petunjuk jalan/rambu menuju ...Kintamani??? hadehhh..sepertinya saya deh yang error...(cengar-cengir sendiri di jalan..hahaha..Bedugul mas..Bedugul..bukan Kintamani #eh_ngomong_sendiri ) whatever lah...tancaaappp gassss...tepat pukul 04.55 sampailah saya di Bedugul....eh Kintamani ding..hahaha Kintamani dengan background G.Batur istirahat sebentar sambil minum teh susu..sambil liat jam...haduhh ini udah sore banget...keburu gelap deh masuk denpasar...secara kalo gelap..mata saya agak setengah error kalo liat jalan..dan benar akhirnya udah nyampai denpasar nyasar..nyasar deh saya...hahaha..akhirnya ilmu andalan saya yang lain nya keluar..yaitu IMMP...(..Ilmu Medan Menanyai Penduduk..) xixix..akhirnya sampai dengan sukses juga saya di kontrakan teman tepat pukul 19.30 lokal time..fiuhh..punggung dan pantat serasa mo lepas semua..hahaha..skip..skip..istirahat doloooo... Hari 3 Tgl 31 Mei 2014 Bertepatan dengan Hari Raya Kuningan tgl 31 Mei 2014 saya hari ini berencana ke Taman Ayun, Bedugul..(haha..Bedugul..Bedugul..) dan Jatiluwih..kebetulan teman bisa libur..yess akhirnya ada teman juga xixixix..sarapan+ngopi+ngobrol bentar...gass poll menuju Taman Ayun..jam 09.30 sampailah kita di Taman Ayun bayar tiket masuk..(ga tau ini bayar berapa..temen yang bayarin ..) ga mau lama2 di Taman Ayun..teman..langsung ajak gassss polll lagi ke Bedugul..hayukklahhhh.. Jam 11.40 sampailah kita di Bedugul... ..ga tau ini siapa..tiba-tiba muncul di frame saya, jepret aja deh..hahaha..#modus berhubung teman saya ga kuat dingin..setelah puas saya ambil beberapa gambar..lanjut kita ke Jatiluwih..sempet kesasar dikit menuju Jatiluwih..ada beberapa titik kurang petunjuk jalan.it;s okelahh.. jam 16.20 kita sampai di Jatiluwih...apa yang ada disini?? sawah..iya sawah..dengan terassering nya.. mata jadi seger dehh..liat yang hijau-hijau begini..hehehe..next..melihat kondisi teman yang sedikit kelelahan aku putuskan pulang aja deh ke kontrakan.. Jam 19.30 lokal time..kita nyampai kost...ehh giliran udah nyampe kost..ini temen kok seperti ada tenaga lagi..hahaha..malah ngajakin jalan malam lagi..hayuklahhh..nongkrong di daerah mana kemarin itu saya lupa..ada roti bakar bandung gitu deh pokok nya..minum susu anget..sama roti bakar..rame banget tempatnya..puas nongkrong..pulang deh..lagian mata udah 1,5watt juga.. Hari 4 Tgl 01 Juni 2014 Ga bisa banyak yang saya lakukan buat hari ini karena bis berangkat jam 14.30... Plan nya belanja oleh2...xixixix..target pertama Pie susu Dhian...hahaha..dapet zhonk pemirsa toko tutup...ya wes gpp..skip ke pasar Kumbasari...ada titipan sarong khas Bali..yang punya toko buka harga 45rb..tawar2 mentok dapet 30rb..(masih kemahalan ga sih?? ) dapat sarung..skip lagi ke Erlangga akhirnya..waktu udah mepet..biar ajalah..ambil beberapa pesenan temen..cabut lagi ke kontrakan...packing buat pulang by Bus Gunung Harta...tepat pukul 14.30 bis berangkat..skip...skip..skip...tepat pukul 07.00 tgl 02 Juni 2014 saya sampai di Jogja lagi.. sekian... :tersipu NB : - maap bila manajemen waktunya agak ngaco..saya cuman lihat berdasarkan metadata di kamera..ampuun yaa..
  25. Sekedar Info, satu lagi obyek pariwisata di Bali yang bisa dikunjungi adalah Air Terjun Tegenungan, letaknya di desa Kemenuh, Kecamatan Sukawati, Kabupaten Gianyar. Jaraknya hanya sekitar 16 km dari Denpasar atau 30 menit berkendara. Pemandangan alam di sekitar Air Terjun Tegenungan cukup indah, dengan pepohonan yang hijau dan asri. Di dekat air terjun telah dibangun tempat pemandian dengan beberapa pancuran yang berasal dari mata air alami. Penduduk sekitar sering mandi dan mengambil air untuk konsumsi sehari-hari di pemandian tersebut, terutama pada pagi dan sore hari. Alamnya masih asri, penuh dengan pepohonan rindang dan semak2, untuk mencapai Air Terjun Tegenungan, dari tempat parkir, Anda harus menuruni ratusan anak tangga dan menyusuri tepian Sungai Tukad Petanu. Pada waktu turun menuju air terjun, mungkin tidak terlalu menguras tenaga. Namun, saat harus kembali ke tempat parkir, ketahanan fisik Anda cukup diuji, tapi jangan kuatir, setelah anda berlelah lelah naik, di sekitar lokasi akan ada 2 warung yang siap menyelesaikan kelelahan dan dahaga anda. Koordinat GPS: 8° 33' 16.50" S 115° 17' 28.99" E ( sebenarnya lokasi ini kurang tepat, tapi disana banyak papan penunjuk jalan )