Search the Community

Showing results for tags 'bandung'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller

Found 266 results

  1. Sedikit Review naik KA MALABAR Bandung - Malang minggu lalu Buat yang suka naik umum, kereta ini sangat cocok dan di rekomendasikan untuk menempuh perjalanan yang cukup panjang dari Bandung – Malang dan sebaliknya. Harga tiket untuk kelas Eksekutif 465k, bisnis 270k, Ekonomi 225k. Untuk menghindari kehabisan tiket, sayapun memesan 3 minggu sebelum keberangkatan menggunakan aplikasi favorite pegipegi Nama kereta api Malabar diambil dari nama gunung berapi yaitu Gunung Malabar. Gunung ini terletak di bagian selatan Kabupaten Bandung dengan titik tertinggi 2.343 meter di atas permukaan air laut. Namun sebagian orang mengatakan nama Malabar tersebut berasal dari singkatan dari jurusan akhir kereta ini, yakni Malang-Bandung Raya (sumber wikipedia) atau lelucon dalam bahasa pejalan Malabar (Mantan Tak Lagi Berkabar). Kelebihan, sudah dilengkapi AC pada semua bagian kelas serta pengisian baterai. Tersedia TV hanya di bagian depan (kelas Eksekutif), Majalah “Rel” yang isinya ringan2 seperti kuliner,obyek wisata (kelas Eksekutif), Bantal mini yang telah tersedia di kursi sejak keberangkatan (kelas Eksekutif), untuk selimut disediakan saat mendekati jam tidur (kelas Eksekutif), AC sentral, bukan split seperti di kelas bisnis/ekonomi, menyewakan bantal tambahan dengan harga 7k Kekurangan kereta ini belum menyediakan wifi gratis, ruang khusus ibadah (mushola) dan AVOD di setiap bangku (kelas Eksekutif) Oh ya saran buat yang akan menggunakan kereta ini, di karenakan perjalanan malam hari dan kondisi suhu di dalam gerbong sangat dingin, gunakan pelindung kaki, jaket yang cukup tebal, pentup mulut dan telinga atau buff masker serta sarung tangan. saya post juga di noped.net
  2. Batagor Bandung sudah menjadi ikon kuliner khas Bandung. Dari yang dijajakan roda sampe kedai2. Tapi hampir tidak Ada yang jual batagor di kafe ato sejenisnya. Apakah batagor kurang menantang bila di jual di kafe ? Setidaknya untuk harga batagor premium yang di jual di Kingsley ato riri tidak Ada nilai tambah dari tempat nya itu sendiri. Orang datang kesana hanya untuk mencicipi batagor tok. Bukan untuk nongkrong ato menikmati suasana cozy dari tempat tersebut. Kebetulan Saya penggemar batagor sejati, meskipun kadang bosen Dan harus melupakan sejenak untuk tidak mencicipi. Sepertinya hampir semua batagor di bandung pernah dijajal dari tukang dorong seharga 1 ribuan sampe diatas 10 ribu per bijinya. Kinsley,riri,abuy,queen,honeymoon,ishan,spink,yunus,sakura, burangrang,dll. Semuanya dgn konsep sama batagor original dengan bumbu kacang ato kuah. Oya, kalo generasi pertama batagor isan itu, hanya tumbukan cabe cengek plus kecap, tidak pake kacang sama sekali. Tapi mungkin banyak yang protes , karena tidak semua orang bisa makan sambel cabe to seperti itu, ahirnya pake kacang jg. Tapi tetap , Bumbu Masih dominan cabe cengek. Ketika Saya dengar ada BATAGOR kekinian, Mata Saya Langsung ijo. Disebut kekinian karena saus nya mengikuti jaman now. Penasaran dong Ada batagor dengan saus cheese, cabe ijo, Korean honey,black pepper sampe ada yang dibikin pizza Dan burger segala. Tapi tetap yang original saus kacang Dan kuah tetap Ada. Bagaimana rasanya ? No bad lah, meskipun bukan yang terenak tapi bisa Jadi alternative lain bila bosen dengan batagor jadul. Harganya ? Cukup terjangkau kok. Mulai 15 ribu untuk yang kuah sampe 25 ribu untuk yang pake saus2an. Yang burger kalo tidak salah 20k, pizza nya mulai 40k sampe 60k bisa untuk 4 orang. Berhubung saya tidak suka makanan seperti pizza ato burger, batagor varian tersebut tidak minat samasekali. Ahirnya Saya pesen yang cheese saja. Cukup enak , cheese creamy tapi kurang banyak sausnya. Pesenan ke2, batagor kuah . Kuahnya cukup gurih (kaenya pake micin ) rasa asin nya pas banget dgn lidah Saya. Saya paling benci kuah2an yang terlalu asin . Cukup merepotkan untuk menghabiskan 2 porsi batagor tsb. Hahahaha Porsi nya kemungkinan 3 biji deh, 2 batagor 1 siomay kering. Porsi batagor nya jg lumayan gede, lebih gede dari riri. Itu saja ? Tunggu dulu .... Meskipun tempatnya kecil, malah dari depan kelihatan biasa saja tapi di dalamnya sungguh nyaman, interior nya cantik Dan instagramble . Disediakan colokan listrik menandakan kita boleh berlama2 disini. Hampir lupa, namanya BATAGOR BRADERS !! Alamatnya jalan mataram no.2. patokan nya kalo dari jalan riau ada pertigaan pas KFC masuk jalan lombok. Ketemu meatologi dikanan tinggal nengok ke Kiri sedikit itu udah jalan mataram. Pas di pertigaan wow fish cheese yang lagi booming itu. Bisa jg masuk dari jln cihapit yang Ada polsek nya itu.
  3. trip bareng yuk!

    halo salam kenal yaa temen" backpacker saya baru join disini. oiyaa rencana awal bulan november saya mau traveling ke bandung dari surabaya sendiri. Minta tolong saran dan tips agar minim budget dan kalau ada yang berkenan kita ngetrip bareng hehe Terimakasih
  4. Welcome to Bandung Chinatown.

    Bandung ahirnya punya Chinatown jg, yang baru saja diresmikan bulan agustus 2017 oleh walikota Ridwan Kamil. Meskipun area sekitar sini identik dgn komunitas padat etnis china, tapi tidak serta merta bangunan dan kultur nya berbau china. Tidak ada yg mencolok di area pecinan ini, alias pada umumnya saja kecuali beberapa kelenteng Dan resto china yang di tempat lain jg Ada. Menempati bangunan lama permaba di jalan kelenteng, bangunan depan tetap dipertahankan, sedang belakangnya di rombak menjadi miniatur perkampungan china yg diisi dengan toko2, musium,gallery, tempat makan ,tempat main anak2 dll. Masuk sini dikenai Tiket 20k weekend, katanya diluar weekend gak tau 15k ato 10k, yg langsung dapat air mineral . Areanya menurut Saya terlalu kecil , inbasnya terlalu rapat sehingga mengurangi kenyamanan pengunjung. Apalagi weekend, crowded banget susah gerak. Saya waktu kesini tidak mencoba kulineran nya karena baru saja makan di 23 paskal mall. Kurang fokus jg ada apa saja karena sumpek nya dgn pengunjung yg membludak. Well untuk sekedar menikmati suasana baru dgn nuansa china, tidak ada salah nya berkunjung kesini.makan2 boleh, sekedar selfies jg wajib banget. Konsep nya seperti farmhouse lembang, meskipun bedanya besar banget. Farmhouse Kan bangunannya asli gede sesuai dgn aslinya, yang ini hanya tambal sulam miniatur yg diaplikasikan pada gerai2nya. Kliatan tidak rapi kalo dilihat dari sudut2 miring, baru bagus kalo dilihat dari depan saja. Dan seperti nya ini tempat terlalu komersil dgn dikenakan Tiket masuk 20k itu, hehehehe . Saya Kira bebas masuk
  5. Salam kenal dari Bandung

    Hallo salam kenal, Nama saya Shah Rafilzan, bisa dipanggil Rafil. Saya berasal dari Kota Bandung, hobby saya memang traveling. Saya baru mulai membuat vlog, bisa langsung cek di youtube channel saya. https://www.youtube.com/channel/UC1ASnsi9TYd3N6VC_AWQeAg Barang kali ada yang berminat untuk bikin vlog bareng ?
  6. Hai, mau minta saran, pendapat masukan nih buat suhu, sesepuh, dewa wisata dibandung. aku udah punya destinasi tapi karena ga tau persis letak posisi dan lokasinya (mengandalkan GPS saat perjalanan nanti.). Destinasinya : 1. Lereng Anteng Panoramic Coffee 2. Tangkuban Perahu 3. The Lodge Maribaya 4. Rumah Guguk 5. Braga & Alun-alun kota Bandung Mau minta saran kemana dulu ya baiknya sesuai rute lokasinya biar ga mondar mandir bolak balik atau muter muter jalannya. aku dari jakarta berangkat sabtu subuh pulang minggu malam. sekalian kasih tau berapa lama perkiraan perjalanan dr 1 destinasi ke destinasi lainnya ya suhu mohon bantuannya dan terima kasih sebelumnya. maaf kalo ada salah2 dalam postingannya (newbie )
  7. Hola Deffa Here!!! Tahu kan Bandros? Bandros adalah Bus Double Decker yang di desain khusus untuk wisata di Bandung yang dilengkapi, dengan desain menarik, pertama kali di perkenalkan pada tahun 2014 ketika Ridwan Kamil baru menjabat jadi Walikota Bandung. Masyarakat umum boleh menaiki Bandros ini untuk berkeliling Kota Bandung, menikmati suasana Kota Bandung dari atas Bus ini. Bandros pertama yang dimiliki pemkot Bandung adalah Bandros yang bernomor 01 atau Bandros 01. Namun, sudah tidak beroperasi lagi, karena sudah di gantikan bandros terbaru. Tapi atas prakarsa walikota Ridwan Kamil. Bandros ini masih bisa di gunakan untuk sekedar Foto-Foto dan GRATIS. Lokasinya di parkiran Polrestabes Bandung, di depan Taman Vanda, dekat Balai Kota. Note: Untuk naik Bandros yang aktif kalian bisa datang ke Taman Cibeunying, jalan Cilaki. Tiket perorang Rp. 25.000. Muterin beberapa spot di Kota Bandung
  8. Kenangan Batagor Kingsley di Bandung

    “yakin ini tempatnya…?”, tanya ku kepada driver mobil yang kami sewa saat menghentikan mobilnya. Benar, itu plang-nya, jawabnya. “olaaaaa….kog sudah beda banget ya….pangling banget…May be kalau ngga ada plangnya aku ngga percaya kalau inilah tempat yang aku cari”. Masa kecil di salah kampung di Cimahi, membuat akrab dengan jajanan siomay. Meski siomay kampung yang campuran tepung kanji-nya sangat kuat, perut pun tidak menolak. Bumbu kacang “kelas” standar Plus saos sambel+kecap manis, merupakan campuran nikmat. Entah kenapa setelah puluhan tahun berlalu aku masih kangen siomay seperti ini. Lidah maupun perut pun masih welcome Rupanya selera ku ini turunan dari ibunda. Termasuk favorit ibunda dengan yang namanya Batagor Kingsley. Entah tahun sejak tahun kapan ibunda selalu memilih Kingsley jika ke Bandung. Atau nitip Kingsley jika akunya yang ke Bandung. Selain itu ngga mau. Pastinya sejak aku SMA sudah di ajak kenalan sama Kingsley. Ternyata aku juga nge-fans. Setiap kali ke Bandung akan berusaha mampir di jalan Veteran, lokasi Kingsley. Klop dech ibu dan anak. Pernah saat mengantar ibu nyekar ke makam ibunya, berarti oma-ku, di Cimahi, sebelum kembali ke Jakarta sengaja ke Bandung Cuma ingin mampir di Kingsley. Terlihat ibu-ku makan dengan lahap 1 porsi. Aku…? Hhhmmm, cukup 2 porsi saja. Meski ada menu Batagor Kuah, atau pilihan yang lain, tetap saja Batagor goreng paling cocok di lidah. Batagor Kingsley paling favorit Minimal 2 porsii seperti ini. Suguhan es sekoteng....wooouwww.......Bisa kalap..... Kenapa kog begitu nge-fans? Apa ke-istimewa-annya? Kalau tanya sama ibu, dia akan menjawab karena saat itu tahunya ya Kingsley. Ibu belum pernah coba merek lain misalnya Abui. Maklum sudah usia dan masih kolot. Batagor tahunya ya Kingsley. Kalau aku? Memang pernah coba batagor abui atau pesaing lainnya. Hasilnya sama-sama enak. Cuma aku suka nongkrong di Kingsley karena terasa suasana warung yang mengingatkan masa-masa kecil doeloe. Satu lagi….ada pengamen permanan, bukan pengamen keliling, yang selalu ada di depan Kingsley. Terasa sekali kelompok pengamen yang terdiri 3 personal bagi saya sangat istimewa. . Sejauh aku nikmati suaranya bagus. Lagunya pun yang dinyanyikan tidak sumbang. woooowww....like it. Makan dalam suasana warung, plus di temani pengamen yang lebih cocok di sebut vokal group. Kingsley doeloe....bersuasana warung Meski makan bisa senggol-senggol-an tetap asyik Ini dia "pengamen" favorit ku yang biasa mangkal di depan Kingsley. Karena ada akang-akang ini lah yang bikin aku betah di Kingsley Namun semua itu tinggal lah cerita. Terakhir beberapa waktu lalu ke Kingsley, aku terkejut seperti di awal tulisan ini. Sudah sangat beda. Memang bagus. Manajemen Kingsley berhasil merubah citra diri-nya. Tempatnya yang semula warung menjadi lebih modern. Sudah menjadi resto berlantai 2. Kingsley sekarang ini. Lebih modern, lebih oke.... sayang aku kurang cocok. Lalu kemana 3 akang pengamen? Tidak ada. Informasinya sudah bubar. Waktu aku tunjukan foto ke supervisor Kingsley, dia menjawab tidak tahu. Rupanya orang baru. Barulah terjawab setelah aku tanyakan sama juru parkir. “yang dua ini sudah meninggal”. Hhhhmmmm…..aku jadi termenung sendiri. Menyadari aku ternyata tidak mudah ber-adaptasi dengan sesuatu yang baru. Aku masih rindu dan mengharapkan suasana Kingsley yang doeloe, yang masih berupa warung. Seru…jauh dari kesan modern. Sebelum aku mampir di Kingsley, aku sudah mengharapkan bisa mendengar senandung 3 akang pengamen tadi. Malah sudah siapkan request beberapa 3 lagu. Tentu dengan dengan kesiapan dan kerelaan imbalan di atas rata-rata. Ah…komplit kenikmatan. Menikmati batagor dalam suasana kampung, seperti masa kecil ku di Cimahi, dan suara merdu pengamen. Melihat kondisi sekarang, bukan negative promosi, hanya selera pribadi saja. Berarti saatnya aku harus say good bye dengan Kingsley
  9. Honeymoon Bandung 3D2N

    Cukup kaget sih, ga ada thread hanimun di bandung. hhe. Ini opsi kedua saya sih untuk hanimun di bali. Kalau liat dari itin dibawah sih gak romantis2 amat sih, tapi emang kami suka explore sesuatu. Minta saran dong para suhu. Sampe Stasiun Bandung Malam. Hari 1 (explore bandung selatan) Ciwidey Kawah putih Pemandian Air Panas Ciwalini Penangkaran Rusa Ranca Upas Kebun stroberry (Petik Sendiri) Kampung Sawah Pusat Oleh2 Cibaduyut dan Pasar Baru Hari 2 (explore bandung utara) Tangkuban Perahu Kebun Teh Kampung Gajah Sari Ater Flolating Market Lembang/Farm Hause/Dusun Bambu/De Ranch Bosscha Observatory Tebing Keraton/D’café Kebun Bunga Begonia Hari 3 (explore kota) Jl. braga Gedung Sate Oleh-oleh primarasa Factory outlet Please kasi saran dong explore mana kalo di kota. Balik ke Jkt Malam. Pertanyaan : 1. Kalo liat dari itin diatas, enaknya nyari hotel di daerah mana yak ? ada advice ? hho 2. Kalo emang ada yang gak perlu, atau gak cukup coret aja suhu. Mohon pencerahannya ^^
  10. haloo.. aku ada rencana ingin mengunjungi bandung berdua doang dari jakarta. Rencananya kesana selama 3 hari 2 malam di weekday. mohon sarannya dong aku kebandung antara menggunakan travel seperti daytrans atau naik kereta dr gambir kira-kira lebih efektif dan efisien yang apa ya? selanjutnya selama 3 hari 2 malam itu aku rencana hari pertama explore bandung kota , hari kedua ke lembang, dan hari ketiga bandung kota lagi. berhubungan aku berangkat dari jakarta menggunakan kendaraan umum. kira-kira lebih baik sewa mobil dengan supir atau cukup mengandalkan transportasi online seperti uber atau grab? dan kira-kira buat penginapannya lebih baik di daerah mana ya? biar enak kemana-mananya? Thankyouu
  11. Masih ada kuota ... TRIP WISATA MARIBAYA LODGE - TAMAN BUNGA BEGONIA 8 JANUARI 2017 Biaya : 200.000 / Org Itinerary: 06.00 - 06.30 Meeting Poin di Plaza Semanggi , absensi ulang 06.30 - 07.00 Perjalanan menuju Lembang Bandung 12.00 - 13.00 Makan siang ( Exclud ) nanti dicarikan tempat makan yang sesuai budget 13.00- 13.30 Maribaya Lodge 13.30 - 15.00 Tiba , foto-foto, explor wisata Maribaya Lodge 15.00-15.30 Menuju Taman Bunga Begonia 15.30 - 17.00 Menikmati sore sejuk di Taman Bunga Begonia 17.00 - 18.30 Jalan-jalan ke Cihampelas 18.30 -19.30 Belanja oleh-oleh di Primarasa 19.30 - Back To Jekardah Fasilitas : Transportasi AC Jakarta - Bandung PP Tiket Masuk Wisata Tour Leader yang Ngegemesin Dokumentasi Air Mineral Exclude : Makan Siang Pengeluaran Pribadi Grab it fast and make your reservation now!!! Contact Person: Call/Whatsapp: 081380796096 Pin BB : 2A568A6D Line Official : @bimatourtravel Website : www.bimatourandtravel.com FB : Bima TourTravel Twitter : @BimaTourTravel Email ke: bimatourtravel [at] yahoo [dot] com
  12. Dear diary, @deffa buat menghadiri Weddingnya pada tanggal 19 Nov 2016 lalu. Akhirnya saya ngintilin si oppa @mone yang rencana berangkat keretaan ke bandung barengan sama kak @Sari Suwito eh last minute si @Ikamarizka juga joinan ternyata. Baru tau ternyata ada @Fanny Nugraha juga beserta gandengan di kereta yang sama hanya berbeda gerbong. 19 Nov pagi jam 7 sudah sampe di stasiun Gambir, tapi si oppa kesiangan jadi 30 menit sebelom kereta capcus doi baru nongol Perjalanan ditempuh 3 jam 30 menit sampai di stasiun Bandung. Tiba di Bandung jam 12.00 WIB perut laper, pokoknya gamau tau harus makan dulu sebelum lanjut kemana mana. Dipilihlah sate hadori atas rekomendasi om google karena jaraknya deket banget dari stasiun tinggal jalan kaki, tepatnya dijalan stasiun timur. Ternyata ngga enak ini sate udah mahal pula kan tapi berhubung laper ya kita shikat merenggg bae' Perut senang hati riang, perjalanan dilanjutkan untuk check in hotel dulu karena bawaan kita cukup banyak. Nunggu abang go-jek lama bener dah, akhirnya jalan kaki ke Kartika Sari yang Kebon Jukut kalo ga salah (lumayan panas2an) Akhirnya kita ber 6 masing-masing naik gojek (nunggunya juga lama, mungkin karena kondisi bandung juga lagi ramai saat itu). Cas cis cus sampai di Amaris Hotel Cihampelas, taro barang, sebagian ke farmhouse, sebagian ke coffeeshop sekitaran hotel. Cuaca bandung siang itu panas lalu tiba2 mendung bin gerimis mengundang (indomie mana indomie). The Wedding. Acara dimulai pukul 18.00 WIB tapi kita jam 18.00 baru otw dari hotel perjalanan ditempuh 40 menitan juga sudah sampai dilokasi Weddingnya. karena antrian salaman itu lebih panjang daripada antrian makan, ya langkah bijaknya kita makan dulu. Abis makan dan kumpul dengan kloter lainnya yang dari negara lain (baca:kota lain) baru deh berbondong2 naik ke atas panggung buat salaman dan foto bareng. Ini video amatirnya bai de wey. Sepulangnya dari Wedding, kita lanjutkan mini gathering di warung bajigur sampai kira2 jam 12 malam (berubah jadi labu). 20 Nov 2016, Waktunya pulang! Bangun, mandi, sarapan langsung pesen Go-Car buat anter kita ke The Lodge Maribaya karena ogut sama oppa @mone belon pernah ksono. Disana cuma narsisan bentar, makan soerabi, cus balik lagi ke hotel buat check out trus lanjut makan siang di Chung Gi Wa sambil ngobrol ngalor ngidul gosip sana sini Kereta balik ke Jakarta baru berangkat jam 19.30 WIB jadi sekitar jam 17.00 WIB kita menuju ke stasiun dan sempet mampir ke Braga Permai buat makan es krim trus jalan kaki ke stasiun yang berjarak cuma 10 menitan dari situ. Yakkk kira kira gitu aja sih trip singkat jelas padatnya. @mone kalo ada foto yang mau ditambahin silahkan loh @deffa Happy Wedding once again. tolong dimention member2 lain yang hadir dan ada divideo, karena ogut gatau ID masing2nyah euyy. btw hasil foto keyen dari kamera fotografernya mau dong via dropbox or wetransfer kalo ada. Danke!
  13. Bicara tentang pariwisata Bandung, pasti nggak akan bisa lepas dari membicarakan tentang Lembang. Alasannya beragam, namun salah satunya adalah karena di Lembang kerap bermunculan obyek wisata baru yang akhirnya menjadi tren pariwisata Bandung. Jadi, nggak heran kalau Lembang disebut-sebut sebagai primadona wisata di kota berjuluk Paris van Java tersebut. Jika kalian berencana untuk mengunjungi Bandung dalam waktu dekat, yuk mari kenalan dulu dengan kawasan Lembang. Apa saja sih daya tarik dari Lembang? Dan, akses mana yang paling mudah untuk mencapai kawasan tersebut jika datang dari luar kota? Simak detailnya dibawah ini. * * * * * Informasi Dasar Lembang adalah nama sebuah kecamatan di Bandung. Secara administratif, Lembang masuk dalam wilayah administrasi Kabupaten Bandung Barat. Namun Lembang juga dimasukkan dalam sebuah wilayah bernama Kawasan Bandung Utara, bersama beberapa kecamatan lainnya yang ada di Kabupaten Bandung, Kota Bandung, dan Cimahi. Berikut ini gambaran posisi Kecamatan Lembang dalam peta Kabupaten Bandung Barat. Posisi Lembang pada peta Kabupaten Bandung Barat, via slideplayer Lembang sendiri terdiri dari 16 desa, dengan luas wilayah yang bervariasi antara 1,8 km² hingga 9,74 km². Suhu udaranya cukup sejuk, rata-rata berkisar antara 17-24° C. Maklum, Lembang ini memang terletak di dataran tinggi karena posisinya sendiri ada di ketinggian 1312-2084 meter dari permukaan laut, dengan titik tertingginya adalah Gunung Tangkuban Perahu. Adapun pembagian desa di Lembang kira-kira seperti ini: 16 desa di Lembang, via kotakita * * * * * Daya Tarik Lembang Kalau ditanya “apa sih yang membuat Lembang populer”, jawaban utamanya mungkin karena faktor kesejukan udaranya. Jika dibandingkan dengan wilayah lain di Kota Bandung, Lembang memang relatif lebih sejuk. Itulah mengapa banyak sekali wisatawan yang suka berkunjung ke Lembang, untuk main ke aneka obyek wisatanya maupun sekedar kongkow biasa saja. Selain itu, Lembang juga memiliki view yang indah. Terletak di area pegunungan membuat view dari kawasan ini sangatlah menarik, baik view ke arah Kota Bandung maupun view ke arah pegunungan. Kawasan Lembang juga menarik untuk dikunjungi karena memiliki banyak sekali opsi obyek wisata. Bahkan, rasanya di kawasan ini (dan kawasan sekitarnya) rutin bermunculan obyek wisata baru nan hits. Dan, daya tarik lainnya terletak pada keragaman wisata kuliner yang bisa dilakukan di Lembang dan sekitarnya. * * * * * Obyek Wisata Menarik di Lembang dan Sekitarnya Sudah jadi rahasia umum jika Lembang memiliki banyak obyek wisata menarik. Masalahnya, kadang wisatawan kurang paham kalau TIDAK SEMUA obyek wisata populer tersebut tepat berada di Lembang. Sebagian diantaranya berlokasi di daerah sekitar Lembang, seperti Cimahi, Subang, dan di kecamatan lain di Kabupaten Bandung Barat. Berikut ini beberapa obyek wisata yang bisa ditemukan di Lembang dan daerah sekitarnya yang cukup dekat di akses dari Lembang. Untuk detail lokasi, silahkan klik nama obyek wisata yang ada di masing-masing topik. + + + Lembang 1. De’Ranch Lembang De’Ranch Lembang, via deranchlembang Dari seluruh obyek wisata yang ada dalam daftar ini, De’Ranch Lembang termasuk salah satu yang lokasinya berada tepat di pusat Lembang. Obyek wisata ini menawarkan pengalaman liburan ala cowboy yang akan digemari oleh anak-anak maupun dewasa. Ingin merasakan serunya menunggang kuda? Memberi makan kuda? Atau jalan-jalan di hutan pinus? Semua bisa dilakukan disini. 2. Floating Market Floating Market, via sheratonbandung Salah satu obyek wisata unik di Lembang karena menawarkan suasana ala pasar terapung seperti di Thailand dan Kalimantan. Ada banyak aktifitas lain yang bisa dilakukan disini, seperti naik perahu, wisata kuliner, dan lain-lain. 3. The Lodge Maribaya The Lodge Maribaya, via filosotrip The Lodge Earthbound Adventure Park & Resort, atau biasa disebut The Lodge Maribaya, merupakan sebuah obyek wisata yang menawarkan berbagai aktifitas bertema alam. Asyiknya, lingkungan di sekitar The Lodge ini terdiri dari hutan pinus, sehingga pemandangannya pun cukup indah. The Lodge ini lokasinya cukup dekat dengan Air Tejun Maribaya, salah satu destinasi wisata favorit lain di area Lembang. Di The Lodge ini kalian pun bisa melakukan camping, lho. 4. Farm House Salah satu bangunan di Farm House, via mixedupalready Farm House ini termasuk salah satu obyek wisata baru karena baru beroperasi pada bulan Desember 2015. Obyek wisata ini memiliki pemandangan alam yang indah, taman yang cantik, dan aneka rumah hobbit yang sangat Instagramable. Cocok sekali dikunjungi bersama keluarga. 5. Grafika Cikole Grafika Cikole, via icla.bosmobil Satu lagi tempat wisata di Lembang yang menawarkan one stop adventure. Grafika Cikole ini menawarkan banyak fasilitas wisata bagi para wisatawan, mulai dari fasilitas outbound (flying fox, turun tebing, dan lain-lain), kebun strawberi, wisata naik kuda, dan lain-lain. Di sini pun terdapat hotel dan aneka restoran. Namun salah satu highlight fasilitas di Grafika Cikole adalah fasilitas pondok wisata alamnya dan area camping. 6. Kebun Begonia Kebun Begonia, via kebunbegonialembang.blogspot Ingin mengunjungi obyek wisata yang sedikit berbeda dengan obyek wisata lain di Lembang? Cobalah main ke Kebun Begonia yang ada di Jalan Maribaya. Tempat ini merupakan sebuah kebun yang dirancang dengan konsep wisata edukasi konservasi bunga Balinea (dan beberapa jenis bunga lainnya). Tentu saja disini pun terdapat kafe dan restoran, sehingga pengunjung nggak melulu hanya akan menikmati pemandangan bunga saja. 7. Observatorium Bosscha Observatorium Bosscha, via bentaran Sesuai dengan namanya, Observatorium Bosscha memang merupakan sebuah tempat peneropongan bintang. Bahkan tempat ini merupakan salah satu peneropongan bintang tertua di Indonesia lho. Jika ingin berkunjung bersama keluarga maupun perorangan, kalian bisa datang pada hari Sabtu (pukul 09.00-13.00) untuk melihat cara kerja teleskop Zeiss (hanya demonstrasi/penjelasan saja). Namun terkadang dibuka juga kesempatan untuk bisa ikut meneropong di malam hari. 8. Taman Hutan Jaya Giri Lembang Pepohonan di Taman Hutan Jaya Giri, via davidmualim.blogspot Tempat ini merupakan sebuah taman penghubung sekaligus hutan yang ada di kaki Gunung Tangkuban Perahu. Jika kalian suka dengan wisata bertema alam, Taman Hutan Jaya Giri ini bisa jadi pilihan asyik, karena disini kalian dapat melakukan berbagai aktifitas outdoor seperti hiking dan camping. 9. Lainnya Imah Seniman, via booking Masih banyak tempat wisata lain di wilayah Lembang yang belum disebutkan dalam daftar di atas, seperti Air Terjun Maribaya, Taman Hutan Junghuhn, Rumah Sosis, Imah Seniman, dan lain-lain. + + + Di Sekitar Lembang 1. Kampung Gajah Wonderland Salah satu atraksi di Kampung Gajah, via news.lewatmana Namanya boleh saja Kampung Gajah, tapi bukan berarti tempat ini adalah nama sebuah kebun binatang. Kampung Gajah Wonderland merupakan sebuah obyek wisata yang populer akan waterpark-nya. Tak hanya memiliki waterpark berukuran luas, di Kampung Gajah ini juga terdapat puluhan wahana permainan dan restoran. 2. Dusun Bambu Salah satu spot di Dusun Bambu, via dusunbambu Salah satu obyek wisata favorit di sekitar Kolonel Masturi, Parongpong. Dusun Bambu menawarkan beragam pilihan aktifitas wisata untuk beragam usia, sehingga tempat ini cocok sekali disambangi oleh keluarga. Selain itu, di Dusun Bambu ini juga terdapat beberapa restoran hingga penginapan. 3. Gunung Tangkuban Perahu Gunung Tangkuban Perahu, via bisniswisata Gunung Tangkuban Perahu selalu sanggup memukau wisatawan untuk datang dan berkunjung ke sana. Gunung yang lekat dengan legenda Sangkuriang tersebut memiliki beberapa kawah vulkanik yang selalu terlihat fotogenik saat diabadikan oleh lensa kamera. 4. Pemandian Air Panas Ciater Ciater, via indonesiadestinations Ciater bisa jadi merupakan salah satu pemandian air panas paling terkenal di Bandung, sekalipun secara administratif pemandian ini terletak di Kabupaten Subang. Ciater ini nggak begitu jauh dari Gunung Tangkuban Perahu, sehingga nggak sedikit wisatawan yang mengunjungi Ciater dan Tangkuban Perahu dalam satu kesempatan. 5. Jendela Alam Jendela Alam, via tempatwisataku-indonesia.blogspot Jika mencari tempat wisata edukasi bagi anak-anak, cobalah untuk mempertimbangkan Jendela Alam. Di tempat ini anak-anak dapat belajar segala hal bertema alam, mulai dari menanam di kebun, panen, memelihara ternak, dan lain-lain. 6. Situ Lembang Situ Lembang, via tandapagar Situ Lembang mungkin bukan obyek wisata populer bagi wisatawan yang sering pergi ke Lembang sekalipun. Maklum, lokasi Situ ini memang agak nyempil. Selain itu, Situ Lembang ini sebetulnya tertutup untuk wisatawan karena tempat ini kerap dijadikan lokasi latihan Kopassus. Untuk dapat masuk kesini, kalian harus mengajukan ijin lebih dulu. Tapi percayalah, pemandangan di Situ Lembang ini memang sangatlah indah dan eksotis, sehingga layak untuk diperjuangkan. * * * * * Yang Wajib Dilakukan di Lembang 1. Mengunjungi Berbagai Obyek Wisata-nya Curug Omas di Maribaya, via maribayabandung Sudah tahu kan kalau Lembang dan sekitarnya memiliki banyak obyek wisata menarik? Jelas sekali kalian wajib mengunjungi aneka obyek wisata tersebut saat berada di Lembang. + + + 2. Wisata Kuliner Mau tahu apa saja kuliner khas yang wajib dicoba selama berada di Lembang? Berikut ini sebagian diantaranya. A. Susu Murni Salah satu tempat populer untuk mencari susu murni Lembang, cia semestatrans.blogspot Lembang memang terkenal sebagai salah satu daerah penghasil susu di Bandung. Jadi, mencicipi susu murni jelas menjadi salah satu kuliner yang wajib dicoba selama berada di Lembang. Salah satu tempat paling populer untuk mencicipi susu murni adalah Sumur Lembang yang berada di Jalan Raya Lembang no 303. Namun jika ingin membeli susu murni literan, kalian bisa melipir ke KPSBU Lembang yang terletak di Jalan Seskoau Lembang. B. Yoghurt Lembang Salah satu tempat penjualan yoghurt Lembang, via urbandung Selain dikenal sebagai salah satu daerah penghasil susu, Lembang juga populer akan yoghurt-nya lho. Sama seperti susu murni, kalian juga dapat membeli yoghurt literan di KPSBU Lembang. Jika sekedar ingin icip-icip, yoghurt Lembang ini cukup mudah ditemukan di berbagai restoran di Lembang. C. Ketan Bakar Ketan bakar, via sebandung Ketan Bakar termasuk salah satu kuliner yang mudah sekali ditemukan di sekitar Lembang. Paling enak menikmati cemilan ini sambil dicocol ke sambal saus kacang atau sambal oncom, sambil duduk-duduk menikmati suasana. D. Tahu Susu Tahu susu Lembang, via travel.kompas Tahu Susu merupakan salah satu kuliner khas dari Lembang yang wajib dicoba oleh wisatawan. Bentuk tahu ini sebetulnya tak berbeda dengan tahu biasa. Hanya saja, tahu ini diolah dengan mencampur kedelai dengan susu murni, sehingga rasanya jadi lebih gurih, lebih padat, sekaligus lebih lembut dari tahu biasa. Tak sulit untuk mencari kuliner ini, karena Tahu Susu terletak di jalur wisata utama di Lembang. E. Sate Kelinci Sate kelinci, via ezatuleliza.blogspot Saat mendengar nama “sate kelinci”, mungkin tak sedikit yang langsung menolak untuk memakan kuliner ini. Habis, kelinci kan lucu. Memangnya tega makan daging kelinci? Walau kelinci lucu, tapi daging kelinci memang terkenal enak. Dan sate kelinci termasuk salah satu kuliner khas yang bisa ditemukan di Lembang. Pedagang sate kelinci mudah ditemukan di sepanjang jalur jalan menuju Lembang (dari Bandung), dan mudah dikenali karena (biasanya) memiliki kandang kelinci di depan kiosnya. + + + 3. Nongkrong di Kafe atau Resto Keren Nongkrong di salah satu warung gaul Cikole, via lembangwisata.blogspot Lazimnya sebuah tempat yang memiliki suhu udara relatif sejuk dan pemandangan alam yang cukup indah, tak sulit untuk menemukan aneka kafe dan resto keren di sekitaran Lembang. Mulai dari tempat makan pinggir jalan, hingga restoran yang menawarkan fine dining, semua bisa ditemukan di Lembang (dan daerah sekitarnya). Kampung Daun, salah satu restoran di Jalan Sersan Bajuri, via gotravelly Jika kalian memiliki budget terbatas namun ingin nongkrong santai sambil menikmati suasana, kalian dapat melipir ke daerah Cikole. Di sekitar daerah tersebut banyak terdapat warung-warung gaul yang cukup populer di kalangan anak muda. Namun jika ingin merasakan suasana bersantap yang lebih wah maupun romantis, kalian dapat melirik berbagai kafe dan restoran yang ada di sekitar Jalan Sersan Bajuri dan Jalan Kolonel Masturi (masuk dalam wilayah Kecamatan Parongpong). + + + 4. Melakukan Berbagai Aktifitas Outdoor Camping di Grafika Cikole, via gracesaan.blogspot Ingin melakukan hiking? Atau mungkin sesekali ingin camping dan menikmati rasanya tidur di tengah alam bebas? Kalian bisa melakukan semua itu di Lembang. Untuk referensi tempat mana saja yang cocok sebagai tempat hiking maupun camping, silahkan lihat lagi daftar aneka obyek wisata di Lembang dan sekitarnya. + + + 5. Duduk Manis Menikmati Suasana Kadang, terlalu banyak pilihan malah bikin jadi bingung. Begitu juga dengan obyek wisata di Lembang. Saking banyaknya pilihan untuk disambangi, bisa-bisa malah membuat kita jadi bingung menentukan obyek mana yang harus dikunjungi lebih dulu. Kalau misalnya masih bingung menentukan pilihan, atau mungkin bingung karena memiliki budget wisata yang terbatas, tenang saja. Lembang cukup asyik untuk dinikmati sambil duduk manis kok. Pergi saja ke daerah yang tinggi seperti Cikole, atau ke arah gunung, atau mungkin ke arah perkebunan teh, dan kalian bisa duduk-duduk sambil menikmati suasana alam. Wisata asyik nggak melulu harus melibatkan budget fantastis, bukan? * * * * * Akses Menuju Lembang Ada 3 cara paling populer untuk mencapai Lembang: via Bandung, via Cimahi, atau via Subang. Untuk gambaran mengenai rute-nya, silahkan klik hyperlink yang ada di setiap rute. Melalui Bandung 1. Rute 1 [via Pasteur-Setiabudhi-Lembang] - Jika menggunakan kendaraan pribadi, kalian bisa keluar lewat pintu tol Pasteur, dan ambil jalan menuju Setiabudhi. Terus ikuti jalan utama menuju utara hingga tiba di Lembang. Untuk variasi lainnya, kalian bisa melewati Jalan Sarijadi (melewati mall Paris Van Java), lanjut terus ke utara hingga mencapai Lembang. Silahkan klik link ini untuk rute jelasnya. Ngomong-ngomong, rute ini merupakan rute favorit untuk mencapai Lembang. Ada banyak obyek wisata keren maupun tempat makan di sepanjang jalur ini. Konsekuensinya, rute ini lumayan ramai (baca: macet) khususnya di akhir pekan. 2. Rute 2 [via Dago-Pagermaneuh-Lembang] - Alternatif lainnya, kalian bisa pergi dari Jalan Ir.H.Djuanda (Dago) untuk mencapai Lembang (klik hyperlink untuk rute detailnya). Hanya saja jalan ini memang lebih kecil, agak memutar, namun relatif lebih sepi dan cukup jarang terkena macet. Sebagai catatan, kondisi jalur ini mayoritas berupa tanjakan dan berkelok-kelok. Pastikan kendaraan dalam kondisi baik sebelum memutuskan lewat jalur ini. 3. Rute 3 [via Punclut] - Sama seperti Rute 2, jalur ini pun cukup berkelok dan melewati serangkaian tanjakan. Beberapa tanjakan cukup curam, jadi siapkan kendaraan kalian sebelum melewati jalur Punclut. 4. Rute 4 [via Dago Giri] - Rute ini merupakan salah satu rute alternatif untuk mencapai Lembang. Sama seperti Rute 2 dan Rute 3, rute ini pun melewati jalur yang tidak terlalu lebar, berkelok-kelok, dan menanjak – namun relatif lancar jika dibandingkan dengan Rute 1. 5. Rute 5 [via kendaraan umum] – Jika ingin naik kendaraan umum, kalian bisa naik angkot jurusan apa saja yang melewati atau berhenti di Terminal Ledeng. Selanjutnya, jika tujuannya langsung ke Lembang, kalian bisa naik angkot jurusan St.Hall – Lembang. Namun jika ingin main ke daerah Parongpong (untuk mengakses Dusun Bambu, Kampung Gajah, dan lain-lain), dari Terminal Ledeng naiklah angkot ke Parongpong. Melalui Cimahi/Cisarua 1. Rute 1 [via Kolonel Masturi] - Jika berangkat dari Cimahi, kalian bisa mengakses Lembang melalui Jalan Kolonel Masturi. Jalan ini memang melingkar dan berkelok-kelok, namun di sepanjang jalan ini terdapat banyak sekali obyek wisata menarik. 2. Rute 2 [via Cihanjuang] - Jalur ini pun melewati rute yang berkelok-kelok, dan akhirnya menyambung di Jalan Kolonel Masturi. Untuk variasi lain, kalian bisa memutar rute ini untuk melewati Jalan Sersan Bajuri (untuk mengakses Kampung Gajah) sebelum mencapai Lembang (klik link berikut ini). Melalui Subang 1. Rute 1 [via tol Sadang] - Rute cukup sering dipilih oleh wisatawan yang berangkat dari Jakarta, khususnya sebelum Tol Subang beroperasi. Rute ini melalui Pemandian Air Panas Ciater, Gunung Tangkuban Perahu, Cikole, dan beberapa obyek wisata lainnya sebelum mencapai Lembang. 2. Rute 2 [via tol Subang] - Setelah Tol Cikopo – Palimanan resmi beroperasi, wisatawan dari Jakarta bisa menggunakan pintu tol Subang untuk mencapai Lembang. * * * * * Note: Foto diambil dari berbagai sumber tanpa ada editan tambahan lain selain proses resizing.
  14. GOOD MORNING BANDUNG 안녕하세요, Ini kisah keren Traveler Cute saat berada di Bandung dan menikmati pagi yang sangat luar biasa. Biasanya ketika aku di Bandung hanya menikmati pagi di sekitar pusat kota untuk makan bubur ayam atau jalan pagi ke Cathedral. Tapi kali ini aku memutuskan untuk naik ke Dago. Yap aku awalnya naik ke Dago tembus ke Lembang dan kembali lagi ke Dago. Naahh disitulah saat matahari mulai terbit, ada sebuah pemandangan keren. Kota Bandung yang seolah diatasnya dilapisi awan. Sejuknya udara pagi dan dengan view mempesona itu aaahh membuat hatiku meleleh. Tampak bahwa kota Bandung dikelilingi oleh pegunungan. Seolah TUHAN menciptakan kota Bandung dengan dikelilingi oleh maha karya TUHAN yang mempesona yaitu pegunungan. Tampak beberapa gedung tinggi seolah tumbuh di kota Bandung dan akan menembus batas awan. Itulah modernisnasi yang membuat Bandung semakin keren, bangunan tinggi seolah bercerita bahwa Bandung siap untuk menembus pembangunan modern menyusul Jakarta. Pagi yang sangat luar biasa, Terbayar sudah perjuanganku melawan dingin dan kabut. Bandung yang selalu menawarkan pesona dan "kebahagiaan". Bandung yang selalu ku rindukan. Good morning Bandung, tetaplah jadi Kota yang dicintai banyak orang. Happy Traveling, Salam Dewi Calico
  15. BUBUR AYAM APA INI ?? 안녕하세요, Traveler Cute muncul lagi..... haiii pernah gak kalian sudah ber expectations akan makan sebuah makanan tapi yang ada malah terkejut dan bertanya ini makanan apa?? Aahhh ini pengalamanku yang aneh, mungkin karena kurang pengetahuan kuliner kali ya. Akhir September aku Piknik manja ke Bandung. Yaaaiii tujuan awal Bandung karena stasiun tujuan di Bandung, tapi explore banyak tempat sampe ke Garut dan Cianjur dan itu akan aku tulis next time yaaa. Ceritanya tuh pagi pagi yang sangat dingin itu aku touch down dari Kereta sekitar jam 4.20am. Setelah itu aku langsung meluncur naik ke atas yaitu ke Dago. Nothing to do, sekedar melihat seperti apa sih Bandung di pagi hari. Jelas berkabut banget, dan setelah Dago akhirnya naik ke daerah Lembang serta mencari jalan turun untuk back to Bandung yang pusat kota. Nah saat turun ini aku dapat View keren banget dan next yaa aku tulis. Okay, karena perut sudah lapar, saat turun di Dago aahh entah namanya jalan apa itu haha. Aku memutuskan makan BUBUR AYAM. Sejak pertama aku mengenal Bandung, yang aku tau itu bubur ayam seperti di Jakarta. Bubur nasi, ada kuah kuning, ayam suwir, cakue, kacang, sate satean, dan kerupuk serta kecap sambal. Itu yang ada dalam pikiranku juga saat pesan, dan lidah ini rasanya sudah tidak sabar ingin menikmati itu. Tarraaaaaaaaa....... Kok Buburnya begini?? Kok seperti ini?? Apa aku salah beli?? Aku beberapa saat mengamati makanan itu. Bubur nya lebih padat. Berasa banget santannya. Tak ada kuah kuning. Tak ada kerupuk. Itu hanya semacam nasi lembek rasa santan. Ayam suwir. Emping melinjo. What???? Ini apaan sih?? Dan setelah aku cari info katanya itulah bubur asli Bandung. Satu mangkuk harganya berapa aku lupa. Seingatku tidak sampai 30.000. Rasanya itu sangat kuat banget khas santan. Tekstur lebih padat jadi lebih kenyang dibanding bubur biasa. Yap sedikit merasa aneh dengan bubur itu. Tapi enak, gurih dan aku suka. Tapi misal makan everyday bisa spend much money karena mahal. Happy Traveling, Salam Dewi Calico.
  16. Suka ngopi? Suka kongkow cantik di tempat yang lagi hits? Suka narsis di Instagram? Maka kalian perlu banget mengunjungi aneka coffee shop di Bandung berikut ini. Sudah sejak lama Bandung dikenal sebagai kota yang memiliki banyak tempat nongkrong asyik. Semenjak tren coffee shop menjamur dan Instagram menjadi salah satu media sosial yang paling digandrungi oleh berbagai kalangan, Bandung pun kaya akan berbagai coffee shop yang nggak hanya menawarkan kopi enak; namun juga memiliki suasana yang Instagramable. Beberapa diantaranya bisa kalian temukan dalam artikel berikut ini: Nggak Sekedar Memanjakan Lidah, Beberapa Tempat Ngopi di Bandung Ini Juga Kece Badai Untuk Feed Instagrammu. Namun jika masih belum cukup, simak yuk beberapa rekomendasi coffee shop Instagramable lainnya yang bakalan bikin feed Instagrammu cetar membahana badai. * * * * * 1. Mimiti Coffee, Saat Arsitektur Memukau Para Pecinta Kopi Mimiti Coffee, via instagram.com/vieasano Coffee shop dengan interior bergaya urban, industrial, atau bahkan vintage, selalu mampu menarik Instagrammer yang juga penikmat kopi. Maklum, konsep-konsep seperti itu memang bakalan terlihat keren di feed Instagram, dan layak disebut Instagramable. Namun jika kalian mengunjungi Mimiti Coffee, kalian akan menemukan sebuah coffee shop dengan konsep arsitektur yang lain daripada lainnya. Kira-kira apa yang bikin unik ya? Pintu masuk ke Mimiti Coffee, via instagram.com/vieasano Coffee shop yang terletak di bilangan Jalan Setiabudhi ini memang unik. Saat coffee shop lain berlomba-lomba menata interiornya dengan berbagai pernak-pernik Instagramable, Mimiti Coffee ini justru tampil polos dan apa adanya; khas arsitektur modern-minimalis-kontemporer. Interiornya nyaris tanpa dekorasi yang berlebih, dengan dinding beton ekspos (atau material menyerupai beton) berwarna abu-abu. Namun ruangan dalam tidak terasa membosankan karena pengaruh penggunaan dinding kaca, yang membuat cahaya matahari masuk secara maksimal ke dalam bangunan. Interior Mimiti Coffee, via instagram.com/vieasano Menariknya, area duduk di bagian dalam coffee shop tidak terlalu banyak. Justru mayoritas tempat duduk terletak di ruang luar (outdoor) yang juga ditata dengan dominasi unsur beton. Untuk mengatasi masalah kebisingan (karena coffee shop ini posisinya tepat di tikungan jalan), Mimiti Coffee memutar aneka lagu dengan volume yang cukup keras. Ngomong-ngomong, ruang outdoor di coffee shop ini menjadi favorit para tamu lho. Terdapat beberapa spot yang cukup Instagramable disana, jadi kalian bisa foto-foto cantik di sela waktu menikmati makanan dan minuman. Ruang outdoor yang Instagramable, via instagram.com/vieasano Untuk makanan dan minuman, coffee shop ini hanya menjual makanan ringan saja seperti pie dan brownies. Rata-rata harga snack-nya dibandrol dengan harga 20-25 ribuan/potong. Sedangkan untuk minuman, tersedia aneka jenis kopi dan non-kopi. Sayangnya coffee shop ini nggak menjual house blend maupun single origin. Menu dalam foto ini: Hot Cappucino, Americano, Cinnamon Roll (atau bread?), dan Quiche, via instagram.com/vieasano Sebagai tambahan informasi, di pintu masuk Mimiti Coffee ini terdapat sebuah taksi Jepang. Taksi ini menjadi salah satu spot yang juga mencuri perhatian para Instagramers karena desainnya yang khas. Sedangkan di dalam coffee shop terdapat sebuah distro mungil. Dan, jika kalian membawa mobil pribadi, tersedia layanan valet karena area parkir di coffee shop ini terbatas. Taksi Jepang, via instagram.com/vieasano Alamat: Jalan Karangsari no.1, Sukajadi, Bandung 40161 Jam operasional: 08.00-20.00 Ambience: 4/5 Food: 2.5/5 Drink: 3.5/5 Service: 3/5 Price: mulai dari IDR20000-40000 (makanan dan minuman) Toilet: 3/5 Payment methods: tunai/debit Berkunjung kesini tanggal: 14 September 2016 Apa saya akan re-visit tempat ini lagi? YES. Apa saya akan merekomendasikan tempat ini? YES. * * * * * 2. Walau Agak Nyempil, Perjuangan Mencapai Eugene the Goat Sebanding dengan Suasana yang Ditawarkan. Eugene the Goat, via instagram.com/vieasano Nama Eugene the Goat mungkin tak terlalu santer terdengar di berbagai rekomendasi tempat ngopi keren di Bandung. Hal tersebut mungkin saja karena lokasinya yang memang agak nyempil dan cukup sulit dicari, kecuali jika kalian terbiasa menjelajah daerah di sekitar Taman Makam Pahlawan (TMP) Cikutra dan Cukang Kawung. Maklum, akses termudah menuju tempat ngopi ini memang melalui Jalan Cukang Kawung yang ukurannya pas untuk dua mobil, tidak terlalu mulus di beberapa bagiannya, dan agak menanjak. Jika menggunakan kendaraan, kalian memerlukan waktu kira-kira 10 menitan dari TMP Cikutra. Cukup nyempil, kan? Suasana di Eugene the Goat, via instagram.com/vieasano Namun percaya deh, Eugene the Goat ini layak banget untuk diperjuangkan. Coffee shop yang menjadi bagian dari fasilitas Clove Garden Hotel ini memiliki suasana yang mungkin akan sulit kalian temukan dari tempat ngopi lainnya. Area makannya tidak dibatasi dinding sama sekali, dengan pilihan view terbaik menghadap ke arah lembah. Jika kebetulan angin bertiup cukup kencang, siap-siap saja menggigil kedinginan. Serius! Apalagi jika kalian berkunjung ke tempat ini di waktu sore maupun menjelang malam. Nggak percaya? Suasana di Eugene the Goat, via instagram.com/vieasano Trus gimana dengan menu makanan dan minumannya? Eugene the Goat menawarkan aneka menu kopi dan non-kopi, serta panganan ringan seperti aneka croissant dan roti. Banyak yang bilang kalau Banana Bread di coffee shop ini adalah salah satu yang terenak di Bandung. Namun bagi saya pribadi, croissant di coffee shop ini juaranya. Rotinya renyah diluar namun lembut di dalam. Beberapa kali mencoba croissant-nya (aneka varian), selalu saja ingin kembali ke sana untuk mencicipi varian lainnya lagi. Menu dalam foto ini: Affogato, Matcha Latte, dan Nutella Banana Croissant, via instagram.com/vieasano Tips: - Umumnya minuman di coffee shop ini disajikan tanpa gula. Jika lebih suka manis, jangan lupa minta gula atau ambil sendiri gula di dekat area kasir. Kalau datang di sore hari, sebaiknya bawa jaket. - Eugene the Goat satu manajemen dengan Blue Doors, sebuah coffee shop di Jalan Gandapura (pernah diulas disini: Nggak Sekedar Memanjakan Lidah, Beberapa Tempat Ngopi di Bandung Ini Juga Kece Badai Untuk Feed Instagrammu. Jangan heran kalau coffee shop ini menjual single origin yang sama dengan Blue Doors. Alamat: Jalan Awiligar Raya I no.2, Cibeunying, Cimenyan, Bandung 40191 Jam operasional: 08.00-22.00 Ambience: 4/5 Food: 3/5 Drink: 3.5/5 Service: 3/5 Price: dibawah IDR100000 (makanan dan minuman) Toilet: 4/5 Payment methods: tunai/debit Berkunjung kesini tanggal: Juli 2016 (1st visit), Agustus 2016 (3rd visit) Apa saya akan re-visit tempat ini lagi? YES. Apa saya akan merekomendasikan tempat ini? YES. * * * * * 3. Nggak Sekedar Menawarkan Suasana Tenang, Fortunate Coffee Juga Punya Menu Vegan yang Enak-enak Lho. Fortunate Coffee, via dok.pribadi/2016 Fortunate Coffee termasuk salah satu coffee shop yang relatif jarang ditemukan dalam berbagai rekomendasi tempat nongkrong keren di Bandung. Saya pun secara kebetulan menemukan tempat ini saat tengah mengambil jalan pintas lewat Jalan Kebon Sirih (yang harusnya hanya boleh di akses oleh penghuni setempat). Saat pertama melihat eksterior coffee shop ini, otomatis saya langsung memasukkan tempat ini dalam list yang wajib dikunjungi – walau realitanya baru bisa mampir ke Fortunate Coffee beberapa minggu kemudian. Interior, via instagram.com/vieasano Coffee shop yang satu ini punya ambience yang cukup unik. Di area outdoor-nya kita bisa melihat tempat duduk dan meja yang terbuat dari drum bekas. Begitu masuk ke area dalam, nuansa tenang dan dramatis cukup terasa di coffee shop ini. Terdapat beberapa spot yang cukup Instagramable, salah satunya seperti yang bisa dilihat dalam foto berikut ini. Interior, via instagram.com/vieasano Untuk menu, diluar dugaan ternyata coffee shop ini hanya menyajikan menu vegan saja. Mulai dari makanan berat hingga roti, semua dibuat tanpa unsur protein hewani sama sekali. Sebagai karnivora, saya sempat ragu. Memangnya enak ya menu tanpa daging? Namun setelah mencicipi beberapa menu di Fortunate Coffee (dalam dua kali kunjungan), ternyata menu-menu vegan bisa terasa lezat di lidah lho. Rotinya pun enak banget, terasa fresh karena selalu dibuat baru setiap harinya. Nasi Goreng Fortunate, via instagram.com/vieasano Must try di Fortunate Coffee: - Cobain kopi single origin-nya. - Cicipi menu Nasi Goreng Fortunate. Nasi gorengnya warna hijau, dan rasanya ringan di lidah. - Beli rotinya. Roti dan V60, via dok.pribadi/2016 Alamat: Jalan Kebon Sirih no.21 A, Bandung Jam operasional: 10.00-21.00 Ambience: 4/5 Food: 4/5 Drink: 4/5 Service: 4/5 Price: mulai dari IDR10000 (food) dan IDR20000 (drink) Toilet: 4/5 Payment methods: tunai/debit Berkunjung kesini tanggal: Agustus 2016 (1st & 2nd visit) Apa saya akan re-visit tempat ini lagi? YES. Apa saya akan merekomendasikan tempat ini? YES. * * * * * 4. Cari Tempat Nongkrong Asyik di Ciumbuleuit? Ke Jack Runner Roastery Aja! Jack Runner Roastery, via instagram.com/vieasano Jalan Ciumbuleuit memang memiliki banyak spot nongkrong keren. Maklum, di jalan tersebut ada salah satu kampus favorit di Kota Bandung. Otomatis di sekitar Jalan Ciumbuleuit bertaburan aneka fasilitas, mulai dari rumah kos hingga tempat gaul. Mesin kopi di Jack Runner Roastery, via dok.pribadi/2016 Namun jika kalian mengaku sebagai pecinta kopi dan mencari tempat ngopi enak di Ciumbuleuit, nama Jack Runner Roastery ini wajib masuk dalam daftar teratas untuk dikunjungi. Coffee shop ini me-roasting sendiri biji kopinya, sehingga kalian akan selalu bisa dapat kopi dengan cita rasa yang fresh. Di coffee shop ini pun ada beberapa beans yang sulit didapat di tempat lain, dan rasanya dewa banget! Poin plus lainnya, barista-nya enak diajak ngobrol tentang kopi dan bisa men-suggest menu yang cocok untuk mood pelanggan. Interior, via dok.pribadi/2016 Seandainya pun kalian nggak terlalu suka ngopi, suasana di Jack Runner Roastery ini cukup asyik untuk dinikmati. Interiornya didominasi oleh unsur kayu yang hangat, dengan pernak-pernik unik di berbagai sudutnya. Di coffee shop ini pun terdapat rak buku mungil, walau saya sendiri nggak sempat lihat-lihat ke spot itu. Interior, via dok.pribadi/2016 Untuk menu, rata-rata menu yang ditawarkan adalah western food. Sayangnya waktu kunjungan tersebut ada beberapa menu yang kosong, jadi saya hanya memesan menu yang available saja. Berikut penampakan salah satu menu yang dipesan waktu itu: Penampakan menu, via dok.pribadi/2016 Note: - Jack Runner Roastery memiliki barista class, lho. Kalian yang bercita-cita jadi barista bisa mempertimbangkan untuk ikutan kelas ini. - Tempat parkir mobil sangat sedikit. Disarankan pakai motor atau kendaraan umum, atau siap-siap saja parkir di pinggir jalan. Alamat: Jalan Ciumbuleuit no.42, Hegarmanah, Cidadap, Bandung 40141 Jam operasional: 10.00-23.00 Ambience: 4/5 Food: 3.5/5 Drink: 4/5 Service: 3.5/5 Price: IDR18000-60000 (makanan dan minuman) Toilet: 3.5/5 Payment methods: tunai/debit Berkunjung kesini tanggal: 4 September 2016 Apa saya akan re-visit tempat ini lagi? YES. Apa saya akan merekomendasikan tempat ini? YES. * * * * * 5. Back Alley Coffee & Kitchen, Bagi Kalian yang Ingin Ngopi di Ruangan Bertema Industrial. Back Alley Coffee & Kitchen, via facebook.com/vieasano Lagi-lagi saya menemukan tempat ini secara nggak sengaja, karena coffee shop ini lokasinya dekat banget dengan dokter yang akan saya kunjungi. Untuk membunuh waktu menunggu hingga jam kontrol yang disepakati, kami pun nongkrong cantik dulu di Back Alley Coffee & Kitchen. Coffee shop ini berada satu lokasi dengan Triple Seven Bed & Breakfast. Tepatnya, Back Alley Coffee & Kitchen berlokasi di lantai 2 b&b tersebut. Kalian bisa menggunakan tangga yang ada di luar b&b untuk mencapai Back Alley Coffee & Kitchen. Interior, via facebook.com/vieasano Coffee shop ini dirancang dengan nuansa industrial yang Instagramable. Nggak heran sewaktu saya berkunjung ke tempat ini, banyak muda-mudi yang asyik banget berpose di beberapa sudut coffee shop. Back Alley Coffee & Kitchen ini juga memiliki beberapa spot dengan dekorasi yang unik, yang memang keliatan keren saat ditambahkan efek filter Instagram. Tempat duduk yang ada diluar coffee shop (smoking area), via facebook.com/vieasano Ada yang unik saat kami akan memesan makanan. Sebelum order, kasirnya sempat bertanya apakah kami muslim atau bukan. Tenang, bukan berarti kasirnya rasis kok. Ternyata itu karena menu-menu di Back Alley Coffee & Kitchen ini terdiri dari menu halal dan non-halal. Katanya sih alat masaknya memang dipakai untuk memasak kedua jenis menu tersebut, walau selalu dicuci lebih dulu. Namun jika kalian (terutama muslim/muslimah) tidak terlalu yakin, boleh kok tanya-tanya dulu pada kasir yang bertugas menu mana yang aman dipesan untuk muslim/muslimah. Berikut penampakan menu yang kami pesan waktu itu. Perhatikan presentasinya yang lucu dan unik, khususnya pada alas makannya. Menu dalam foto ini: Cinnamon French Toast Bites, Ice Caramel Machiato, dan V60, via facebook.com/vieasano Menu dalam foto ini: Pitch Black Burger, via facebook.com/vieasano Tambahan informasi: Back Alley Coffee & Kitchen menggunakan beans dari Jack Runner Roastery. Jadi jangan heran kalau cita rasa kopi di tempat ini hampir sama seperti yang bisa kalian temukan di Jack Runner Roastery. Alamat: Jalan Pesantren Wetan 20 (Pandu), Bandung Jam operasional: 08.00-22.00 Ambience: 3.5/5 Food: 4/5 Drink: 4/5 Service: 4/5 Price: dibawah IDR100000 (makanan dan minuman) Toilet: 4/5 Payment methods: tunai/debit Berkunjung kesini tanggal: 17 Oktober 2016 Apa saya akan re-visit tempat ini lagi? YES. Apa saya akan merekomendasikan tempat ini? YES. * * * * * 6. Ingin Ngopi Sambil Lihat Demonstrasi Kecil? Mampir ke G’ Food & Coffee Factory Ya! G’ Food & Coffee Factory, via instagram.com/vieasano Bandung kaya akan coffee shop yang Instagramable. Namun jika kalian ingin nongkrong di tempat yang lebih dari sekedar menawarkan suasana, masukkan G’ Food & Coffee Factory dalam list must visit coffee shop di Bandung. Suasana di sekitar meja bar, via facebook.com/vieasano G’ Food & Coffee Factory ini terletak di DIPA Junction, jalan Aria Jipang. Untuk mencapai coffee shop ini kalian memerlukan waktu 2-5 menit berkendara dari Gedung Sate maupun dari Dago Bawah. Kami pertama kali tahu tentang tempat ini dari sebuah liputan stasiun televisi. Kabarnya, di G’ Food & Coffee Factory ini para pengunjung nggak hanya sekedar bisa pesan kopi seperti di tempat lain. Namun, kita juga bisa melihat demonstrasi penyajian kopi yang dilakukan di masing-masing meja. Wah, bikin penasaran kan? Interior di lantai 2, via facebook.com/vieasano Setelah dikonfirmasi langsung, ternyata informasi itu benar adanya. Untuk beberapa jenis minuman kopi, penyajian memang langung dilakukan di meja pengunjung. Dengan kata lain, kita berkesempatan untuk melihat demo yang dilakukan oleh waiter/waitress/barista yang tengah bertugas. Kita juga boleh tanya-tanya tentang proses yang akan dilakukan, sehingga bisa menambah wawasan tentang dunia perkopian. Asyik banget ya! Seorang barista tengah menyiapkan demonstrasi pembuatan V60 cold brew, via facebook.com/vieasano Untuk menu, G’ Food & Coffee Factory ini memiliki varian menu yang cukup lengkap, mulai dari appetizer hingga dessert. Menunya terdiri dari kombinasi menu western dan lokal. Mau tahu bagian asyiknya? Walau tempatnya terbilang keren, harga menu di coffee shop ini terbilang wajar. Untuk menu minumannya saja dimulai dari 12 ribuan, sementara makanannya dimulai dari 21 ribuan (belum termasuk pajak). Relatif bersahabat kan? Menu dalam foto ini: Ayam Taliwang (disajikan dengan nasi, kerupuk, dan pecel), via facebook.com/vieasano Menu dalam foto ini: Black Avocado Coffee, via facebook.com/vieasano Saya mengunggah video demo pembuatan V60 cold brew (beans yang digunakan: Mandailing) dalam akun Instagram saya. Video tersebut bisa dilihat disini (klik link). Alamat: Jalan Aria Jipang no 1-3, DIPA Junction, Bandung 40115 Jam operasional: 10.00-23.00 Ambience: 3/5 Food: 4/5 Drink: 4/5 Service: 4/5 Price: mulai dari IDR21000 (makanan) dan IDR12000 (minuman) Toilet: 2/5 Payment methods: tunai/debit Berkunjung kesini tanggal: 5 November 2016 Apa saya akan re-visit tempat ini lagi? YES. Apa saya akan merekomendasikan tempat ini? YES.
  17. Liburan tuh emang ya jadi waktu yang di tunggu - tunggu banget, apalagi kalo udah kerjaan nya tuh yang bikin sumpek, nyebelin.. udah deh pasti liburan tuh jadi sesuatu banget... ibaratnya kaya siang bolong main di lapangan terus di kasih es krim.. kan seneng banget tuuh. . ya sama hal nya kaya liburan kali ini, udah penat banget kerja... eh sekarang di kasih liburan sama kantor, dan tempat nya tuh cuco banget lagi. kan waw banget.. Pengen liat tempat nya? nih foto nya Kegiatan kantor gue kali ini emang cari tempat yang adem, nama nya juga ngadem kan.. masa ke pantai.. kalo ngadem maa pasti di gunung dong.. yups kegiatan gue kali ini di gunung puntang, katanya sih daerah pangalengan gitu. kalo nama tempat nya sendiri sih Puntang Djaya Bandung, tempat nya enak banget.. ada villa, aula. lapangan luas, kolam pancing, penginapan gede, di tambah ada kolam renang tuh.. hehe Tapi sayang nya kegiatan gue ini cuman semalem doang.. padahal masih pengen ngadeem.. mudah-mudahan bisa main kesini lagi deh,, barang kali aja ada yang mau ongkosin kesini. wkwkwk Ini cerita gue, mana cerita loe?
  18. CHINGU CAFE, CAFE BERTEMA KOREA. 안녕하세요, Maaf sebelumnya Jika fotonya kurang lengkap karena HP yang berisi banyak foto hilang. Haiii siapa aja nih yang suka Korea Korea'an?? Entah Boyband,Girlband,Actor,Actress atau bahkan yang punya relationship dengan Korean. Otomatis pasti kalian juga suka Korean Food. Misalkan Patbingsoo, Kimchi, Kimbab, Bibimbab, Bulgogi, dan lain-lain. Kali ini aku mau cerita tentang Cafe bertema Korea yang lokasinya di Bandung. Nama Cafe ini mudah diingat yaitu: CHINGU CAFE (친구 카페). Chingu(친구) artinya Teman. Yaappp lanjut lagi, Aku datang kesini tentu saja bersama Mas Deffa Utama. Expectations ku saat datang akan langsung duduk, pesan makanan dan kemudian menikmati makanan tersebut. Yaaa namanya Hidup yaaa kadang Reality nya berbeda hahahaha. Aku dan mas Deffa harus masuk waiting list dulu. Daftar dulu dan menunggu. Kalau menunggu di dalam sih seru ada semacam ruang tunggu dengan tema Subway ala Korea. Tapi saat itu sangat overload pengunjung jadi aku dan mas Deffa terlantar hahaha. Setelah menunggu sekitar 30 menit, finally bisa masuk dan duduk serta memesan makanan. Saat itu aku memesan Bibimbab(비빔밥), Kimchi(김치), Minuman berwarna Merah entah apa namanya, Patbingsoo sejenis es krim ala Korea, dan mas Deffa pesan makan entah apa nama menunya dan minuman berwarna Biru dan tentu saja entah apa namanya hahaha. Soal rasa makanan hmmmm menurutku biasa saja, entah lidahku yang error atau karena sudah ada perbandingan Korean Food yang dimasak oleh Koki asli Korea. Bibimbab(비빔밥) nya rasanya ada yang kurang dari segi topping,saus dan bahkan telor nya benar benar matang padahal seharusnya setengah matang dan melted. untuk minuman yaaaa aku rasa minuman itu bisa banyak ditemui di Cafe Cafe. Untuk Es Krim, aku dan mas Deffa makan bersama. Dan kami tidak bisa menghabiskan Es Krim itu padahal dimakan berdua. Lucu deh es krim nya berbentuk Panda begitu. Tapi menurutku yaa begitu deh soal Look memang Look so Cute. Tapi soal Taste hmm biasa hhehehe. Untuk harga, yaaa ramah sekali untuk para pengunjung. Sesuai kantong pelajar, karena target market mereka pasti para pelajar yang "Demam Korea". Naahhh untuk Cafe ini, hmmm Semalat anda mendapatkan pujian dari aku. Cafe ini keren banget. I know pasti Owner nya Spent much money untu men designs ini semua. Terbagi dalam 3 ruangan. Ruangan depan dekat Kasir bertema Subway. Ruangan kedua ada pohon hiasan kemudian dindingnya ada foto foto artis Korea hmmm lebih ke Actor Actress kali yaaa dan ada foto Daehan,Minguk,Manse(대한,민국,만세) itu lhoo Triplets song anaknya Oppa Song ilGuk(송 일국). Nama artis lain entahlah saya tidak paham hahaha. Naahh untu ruangan ketiga tempat aku dan mas Deffa makan itu dindingnya bergambar Boyband dan Girlband. Oh iya di Cafe ini waahh jelas banget selalu ada Music Korea. Sebetulnya keren untuk foto foto tapi kalau rame sulit banget hahaha. Cafe sangat bersih dan ber AC jadi bakalan betah deh. Oh iya tempat Parkir di luar sangat luas jadi itu juga point plus nya. Okay, itu pengalamanku bersama mas Deffa saat berada di Cafe Chingu,Bandung. Ini Alamatnya: Jalan Sawunggaling No. 10, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat. Happy Traveling, Salam Dewi Calico. ig: kimsoojin31
  19. Sepertinya, hampir sepanjang tahun 2016 ini hujan rutin turun menyapa bumi. Batasan antara musim kemarau dan musim penghujan pun nyaris kabur karenanya. Kondisi tersebut tentu saja memiliki sisi positif dan negatif, tergantung dari perspektif mana kita memandangnya. Jika dilihat dari kaca mata traveller, sisi positifnya suhu udara di beberapa kota (khususnya yang selama ini temperatur rata-ratanya cukup tinggi) menjadi lebih sejuk. Aktifitas outdoor pun terasa lebih nyaman karena cuaca tak seterik biasanya. Sedangkan sisi negatifnya, rencana perjalanan mungkin saja terganggu karena hujan mendadak turun saat kalian tengah berwisata. Kalian pun mungkin saja terjebak cuaca buruk, dan akhirnya membuat agenda traveling jadi berantakan. Tapi, seandainya kalian tetap ingin melakukan aktifitas traveling saat musim masih tak menentu seperti saat ini, nggak masalah kok. Apalagi jika Bandung yang menjadi kota tujuan wisata kalian, karena kota ini pun cukup asyik untuk dinikmati saat cuaca sedang kurang bersahabat. Namun tentu saja ada beberapa hal yang harus disiapkan agar rencana wisata kalian nggak terganggu oleh cuaca buruk: 1. Sebelum mulai kegiatan wisata, kalian bisa melakukan riset hal-hal apa saja yang harus disiapkan saat melakukan wisata dalam cuaca kurang bersahabat. Untuk detail lebih lengkapnya, silahkan baca tulisan ini: Ide Traveling di Musim Hujan yang Nggak Bikin Mati Gaya 2. Lakukan riset daerah mana saja di Bandung yang kerap terkena banjir saat musim hujan tiba, terutama jika kalian ingin berwisata ke daerah Bandung Selatan dan Bandung Timur. Biasanya akses akan menjadi lebih sulit karena jalan kerap terendam banjir setelah hujan lebat menyapa Bandung. Sekalipun tidak kena banjir, beberapa ruas jalan kerap mengalami macet parah saat musim penghujan karena mendapat limpahan kendaraan dari akses lain yang putus oleh banjir. Sesuaikan itinerary kalian dengan hasil riset tersebut. Info: beberapa daerah yang kerap terkena dampak saat musim hujan tiba (baik itu berupa banjir maupun macet parah) antara lain Bojongsoang, Bale Endah, Dayeuhkolot, Majalaya, Rancaekek. Berikut ini beberapa tips wisata agar nggak mati gaya jika terjebak cuaca buruk di Bandung: 1. Lupakan Obyek Wisata Outdoor, dan Beralihlah ke Obyek Wisata Indoor. Melakukan wisata outdoor memang asyik, apalagi Bandung saat ini punya banyak obyek wisata yang keren banget untuk dikunjungi. Misalnya saja, aneka taman kotanya yang keren punya, atau beberapa ruas jalannya yang fotogenik banget untuk di jepret oleh kamera, atau mungkin juga aneka obyek wisata outdoor yang ada di Bandung Utara dan Bandung Selatan. Hanya saja, saat cuaca sedang tak menentu, cukup riskan untuk mengunjungi obyek wisata outdoor. Memang sih kita selalu bisa mengenakan payung atau jas hujan. Tapi, memangnya kalian bisa maksimal menikmati obyek wisata outdoor saat hari hujan? Nah, jika kalian terlanjur berada di Bandung saat hujan turun, daripada mendadak mati gaya karena batal jalan-jalan, mending alihkan wisata kalian ke aneka obyek wisata indoor. Di Bandung ada beberapa obyek wisata indoor yang cukup keren untuk dikunjungi kok. Misalnya saja beberapa obyek berikut ini: A. Trans Studio Bandung Trans Studio Bandung, via pustaka-alamat.blogspot Salah satu tempat wisata indoor terbesar di Indonesia telah hadir di Bandung, yaitu Trans Studio Bandung. Theme park ini menawarkan berbagai atraksi seru dan menantang yang bakalan siap menceriakan liburanmu di Bandung. Karena theme park ini sepenuhnya indoor (kecuali untuk wahana roller coaster-nya), kalian dijamin nggak bakalan mati gaya sekalipun cuaca di luar sedang kurang bersahabat. Ngomong-ngomong, Trans Studio Bandung ini berada satu bangunan dengan Trans Studio Mall. Jadi, dengan berkunjung ke taman bermain ini, kalian bisa melakukan combo aktifitas wisata, mulai dari bersenang-senang hingga cuci mata dan kulineran. B. Upside Down World Upside Down World Bandung, via upsidedownworldbandung/instagram Ini dia salah satu obyek wisata indoor terbaru yang hadir di Bandung, yaitu Upside Down World. Resmi beroperasi pada tanggal 10 Oktober 2016, obyek wisata yang berlokasi di Jalan H.Wasid no.31 ini menawarkan ruang-ruang unik yang ditata seolah-olah terbalik. Para tamu bisa bebas bergaya dan mengeluarkan berbagai pose unik yang bakalan tampil keren di kamera. Per-bulan Oktober 2016, harga tiket masuk ke Upside Down World ini adalah Rp.100000 (untuk dewasa) dan Rp.50000 (untuk anak-anak). Harga dapat berubah sewaktu-waktu. C. Museum Geologi Museum Geologi, via saaih Siapa bilang berkunjung ke museum itu membosankan? Setidaknya, kalian dijamin nggak bakalan bosan kalau berkunjung ke Museum Geologi, Bandung. Tempat ini tak sekedar memiliki aneka display berbagai batuan dan mineral dari Indonesia dan berbagai negara lainnya lho. Museum Geologi Bandung juga dilengkapi dengan berbagai perlengkapan interaktif, spot pemutaran video, simulator, dan display digital dengan penjelasan yang informatif. Selain itu, di museum ini juga ada berbagai kerangka dinosaurus yang bakalan bikin kalian terpukau saat melihatnya. Jangan kaget kalau kalian bakalan lupa dengan cuaca buruk saat berada di museum ini. D. Gardenice PVJ Gardenice, via gardenice-pvj Musim hujan memang identik dengan cuaca dingin. Jika kalian suka dengan suhu dingin namun malas berbecek ria di ruang outdoor, saatnya melangkahkan kaki ke area Paris Van Java. Di rooftop mall yang berlokasi di Jalan Sukajadi tersebut ada sebuah arena ice skating indoor (saat ini satu-satunya ice skating indoor di Bandung) yang cukup luas dan keren. Seandainya pun kalian nggak berminat main ice skating, kalian bisa nongkrong di kafe-nya sambil mengamati mereka yang tengah asyik bermain di atas es. * * * * * 2. Namun, Jika Kalian Lebih Suka Shopping, Bandung Punya Banyak Mall Keren Untuk Dijelajahi. Bandung memang punya banyak factory outlet (FO) dan distro keren untuk disambangi. Namun jika kalian terlalu malas untuk berpindah-pindah FO dan distro, apalagi saat hujan sedang turun, kenapa nggak menghabiskan waktu saja di dalam sebuah pusat perbelanjaan? Selain bisa cuci mata, kalian juga bisa sekalian kongkow cantik dan melupakan cuaca buruk yang ada di luar sana. Berikut ini beberapa mall keren untuk disapa selama berada di Bandung: A. Cihampelas Walk Cihampelas Walk, via ciwalk Mall yang satu ini cukup beken saat hari cerah, karena pengunjung bisa puas menikmati ruang outdoor-nya yang keren. Tapi di hari hujan pun mall ini tetap memukau karena fasilitas di dalamnya yang cukup lengkap. B. Paris Van Java Paris van Java, via kotawisataindonesia Salah satu mall kesayangan mereka yang hobi foto-foto karena suasananya yang cukup Instagramable. C. Trans Studio Mall Trans Studio Mall, via pegipegi Salah satu pusat perbelanjaan terbesar di Bandung. Kalian bisa sekaligus main ke Trans Studio Bandung yang ada di dalam mall ini. D. Bandung Indah Plaza Bandung Indah Plaza, via lippomalls Pusat perbelanjaan tertua di Bandung yang sampai saat ini masih nggak bikin mati gaya. E. Festival CityLink Festival Citylink, via Ikung Adiwar/panoramio Di hari biasa, pusat perbelanjaan ini sebetulnya nggak terlalu ramai pengunjung. Namun tetap saja mall ini bisa menjadi alternatif untuk menghabiskan waktu, apalagi jika kalian terjebak cuaca buruk saat berada di sekitar Pasir Koja. * * * * * 3. Lupakan Cuaca Buruk Sambil Menyecap Kopi di Aneka Coffeeshop Instagramable. Salah satu coffee shop di Bandung, via infobandung Hujan nggak melulu menyebalkan kok. Apalagi jika kalian menikmati hujan sambil menyecap secangkir kopi hangat. Makin asyik lagi jika kalian melakukannya sambil santai di aneka coffeeshop yang Instagramable. Beberapa rekomendasi coffeeshop Instagramable di Bandung bisa kalian lihat dalam artikel berikut ini: Nggak Sekedar Memanjakan Lidah, Beberapa Tempat Ngopi di Bandung Ini Juga Kece Badai Untuk Feed Instagrammu * * * * * 4. Manjakan Perut dengan Menikmati Kuliner Hangat Ala Bandung! Untuk menghibur hati (sekaligus mengenyangkan perut) saat cuaca sedang kurang bersahabat, kenapa nggak melakukan wisata kuliner saja? Bandung punya banyak kuliner yang terkenal kelezatannya. Beberapa kuliner tersebut enak banget disantap saat cuaca dingin. Berikut ini beberapa diantaranya, dan dimana kalian bisa mendapatkannya. A. Cuanki Cuanki, via duniakulinerbandung Kuliner cuanki (konon merupakan singkatan dari ‘cari uang jalan kaki’) selalu menjadi jajanan favorit di Bandung. Kalau tinggal di perumahan, biasanya nggak sulit menemukan tukang jualan cuanki yang lewat sambil menjajakan dagangannya. Ngomong-ngomong, cuanki sejatinya merupakan kuliner yang isinya bisa kalian pilih sendiri, mulai dari bakso, tahu goreng, tahu putih, hingga siomay. Kuliner ini dihidangkan bersama kuah panas, sehingga enak banget disantap saat hujan turun. Tapi di Bandung ada beberapa cuanki populer yang bisa kalian sambangi kapan saja, karena cuanki yang satu ini telah berupa sebuah kedai. Salah satu yang paling yang paling terkenal adalah Cuanki Serayu, yang sudah memiliki 3 cabang di Bandung: di Jalan Serayu, Jalan Bengawan, dan Jalan Babakan Sari. Selain Cuanki Serayu, kalian juga bisa mencicipi kelezatan cuanki Dara Kembar (di Jalan Gajah dan di Food Plaza IBCC) dan Cuanki Lakoca (Cimahi). B. Mie Bakso Mie Bakso, via dining.grivy Nah, kalau menu yang satu ini sih memang enak banget disantap saat hujan turun. Kalian nggak bakalan sulit menemukan tempat yang menjual mie bakso, karena kuliner ini bisa ditemukan di hampir seluruh penjuru Bandung. Namun, jika kalian tengah berada di Bandung Utara, tepatnya di sekitaran Dago Atas, kalian bisa mampir ke Warung Lela yang ada di Rancakendal. Warung Lela sudah sangat terkenal akan menu mie bakso-nya, begitu juga dengan varian lain dari menu bakso seperti bihun bakso, mie ayam, maupun yamien. Sedangkan jika ingin merasakan bakso terbaik di Bandung, Bakso Panghegar yang ada di daerah Holis bisa menjadi pilihan yang tepat. C. Batagor Batagor kuah, via thefoodtag Menyebut nama kuliner khas Bandung belum sah kalau belum menyebut nama batagor, alias bakso tahu goreng. Aslinya, batagor memang disajikan sebagai makanan yang digoreng. Namun saat ini sudah ada varian lain dari batagor, seperti batagor kuah (batagor disajikan dengan kuah panas). Nah, batagor kuah ini paling nikmat disantap saat hujan turun karena sensasi panas dari kuah kaldu. Ada beberapa tempat makan batagor populer di Bandung, seperti Batagor Riri dan Batagor Kingsley. Namun tidak semua tempat menyajikan menu batagor kuah. Jika kalian penasaran dengan batagor kuah, jangan lupa bertanya dulu sebelum memesan makanan ya. D. Mie Kocok Mie Kocok, via tempatwisatadibandung Satu lagi kuliner yang enak banget disantap saat cuaca lagi nggak bersahabat, yaitu mie kocok. Di Bandung ada beberapa tempat makan mie kocok yang sudah terkenal di kalangan pecinta kuliner. Salah satu yang paling populer adalah Mie Kocok Mang Dadeng yang berlokasi di Jalan Banteng no 67. Adapun mie kocok lain yang nggak kalah enak untuk dicoba, adalah Mie Kocok Persib (di area parkir stadion lama Persib), Mie Kocok Pak Enco (depat toko Kartika Sari Kebon Kawung), dan Mie Kocok SKM (di Jalan Sunda). E. Seblak Basah Seblak basah, via lifestyle.okezone Jangan salah, seblak termasuk salah satu kuliner yang enak disantap saat musim hujan tiba. Apalagi jika kalian menambahkan sedikit sambal, yang akan membuat seblak panas makin terasa membara di mulut dan perut. Warung seblak cukup mudah ditemukan di berbagai perumahan yang ada di Bandung. Namun jika ingin mencari warung seblak yang lokasinya paling dekat dengan tempat kalian menginap, kalian bisa bertanya pada mbah Google maupun pada google maps. Jangan kaget saat melihat betapa banyak lokasi warung seblak yang ada di Bandung ya! * * * * * 5. Nonton Bioskop di Hari Hujan? Kenapa Tidak! Blitz Megaplex di Miko Mall, via zerosumo Kalau cuaca lagi jelek, jangan sedih dulu. Masih banyak kok aktifitas lain yang bisa kalian lakukan sambil melewatkan waktu. Misalnya saja, dengan nonton di bioskop. Bandung memiliki banyak bioskop keren yang bisa ditemukan di berbagai mall. Ada jaringan Cinema 21, XXI, hingga Blitz Megaplex. Range harganya pun cukup bervariasi lho, sehingga kalian bisa memilih sendiri bioskop mana yang paling sesuai dengan budget. Atau, kalian bisa juga memilih bioskop yang ada di mall yang kalian inginkan, jadi kalian bisa langsung shopping maupun cuci mata setelah selesai nonton. * * * * * 6. Kadang, Cuaca Buruk Pun Bisa Terasa Indah Jika Dinikmati dari Ketinggian View dari Padma Hotel, via padmahotels Cuaca buruk pas lagi traveling memang menyebalkan. Apalagi jika kita sudah memiliki agenda wisata yang harus dilakukan, namun terpaksa batal karena cuaca buruk. Namun, karena marah-marah pun nggak akan merubah cuaca jadi cerah dalam sekejap, kenapa nggak sekalian saja menikmati cuaca buruk dan menjadikannya sebagai momen wisata? Salah satu cara yang asyik untuk dilakukan, adalah dengan pergi ke tempat yang relatif tinggi dan nikmati perubahan cuaca di sana. Misalnya saja, kalian bisa sengaja memilih kongkow di kafe yang ada di Bandung Utara, dan menikmati dramatisnya suasana yang turun di langit kota Bandung dari balik jendela kafe. Atau, jika kalian menginap di hotel dengan view indah seperti Padma Hotel yang ada di Ciumbeuleuit, hujan yang jatuh di area lembah justru akan memberikan sensasi suasana yang berbeda. Masih banyak lho hotel keren lainnya yang nggak bakalan bikin bosan sekalipun cuaca Bandung lagi nggak bersahabat. * * * * * 7. Jika Perlu, Lakukan Improvisasi Itinerary! Ilustrasi, via selectitaly Gimana kalau cuaca di Bandung betul-betul nggak bersahabat, dan kalian sudah terlalu mati gaya untuk melakukan tips-tips di atas? Saatnya melakukan improvisasi itinerary. Coba lakukan riset, daerah mana di sekitar Bandung yang memiliki cuaca cukup cerah. Ingat, Bandung itu luas lho (baca: Sebelum Traveling Ke Bandung, Simak Dulu Beberapa Fakta dan Tips Ini Yuk!). Hujan di Bandung Utara nggak selalu berarti badai di Bandung Selatan. Begitu juga saat terjadi banjir di Bandung Selatan, siapa tahu Bandung Barat malah kering kerontang. Jadi, jangan malas untuk melakukan riset dan kreatiflah dalam menyusun itinerary selama berada di Bandung, oke? * * * * * Note: Seluruh foto diambil dari google (sumber tercantum) tanpa editan tambahan selain resize.
  20. Traveller yang berencana untuk melakukan traveling ke Bandung, khususnya first time traveller, kerap mengajukan pertanyaan seperti ini: “Saya hanya punya waktu 1 hari untuk menjelajah Bandung. Enaknya saya mulai dari mana dulu? Lembang, Dago, atau…?” “Dari Lembang ke Kawah Putih jauh nggak sih?” “Minta tips dong untuk menyusun itinerary wisata ke Bandung supaya lebih maksimal!” “Kalau di Bandung, dimana tempat yang enak untuk kulineran sambil beli oleh-oleh?” Masih banyak lagi pertanyaan lainnya yang kerap diajukan oleh calon turis yang ingin menjelajah Bandung. Sebetulnya, mudah saja untuk memberikan macam-macam contoh itinerary untuk menjelajah Bandung. Nggak sulit juga untuk merekomendasikan tempat-tempat terbaik untuk dikunjungi selama berada di Bandung. Tapi supaya lebih mantap, ada baiknya kita mengenal dulu hal-hal basic tentang Bandung. Setelah itu, mudah-mudahan calon traveller bisa menentukan sendiri itinerary yang paling pas untuk kebutuhan masing-masing. * * * * * Hal Pertama yang Harus Diketahui Jembatan Surapati Bandung, via Kaskus Dimension Semua orang mungkin sudah tahu kalau Bandung adalah ibukota Provinsi Jawa Barat. Namun tahukah kalian kalau Bandung itu bukan hanya terdiri dari Bandung kota saja? Yuk, mari kenalan dulu dengan Bandung yang sesungguhnya. Saat menyebut nama ‘Bandung’, kata tersebut setidaknya mengandung 3 kemungkinan: Kota Bandung (alias Kotamadya/Kota Bandung), Kabupaten Bandung, dan Kabupaten Bandung Barat. Kota Bandung merupakan sebuah wilayah yang ada di tengah-tengah Kabupaten Bandung dan Kabupaten Bandung Barat, yang dipimpin oleh seorang walikota. Kabupaten Bandung memiliki wilayah yang lebih luas dan mengelilingi Kota Bandung. Sedangkan Kabupaten Bandung Barat merupakan hasil pemekaran dari Kabupaten Bandung. Namun tetap saja ketiganya (terutama di mata wisatawan) dikenal dengan sebuah nama: Bandung. Itu baru pembagian berdasarkan wilayah administrasi. Tapi sebetulnya, istilah “Kota Bandung”, “Kabupaten Bandung”, dan “Kabupaten Bandung Barat” itu sendiri nggak terlalu populer di kalangan wisatawan. Biasanya wisatawan lebih mengenal istilah Bandung Utara, Bandung Tengah, Bandung Selatan, Bandung Timur, dan Bandung Barat; tanpa mengenal batasan administrasi pemerintahan (detail bisa dibaca di bagian selanjutnya). Itupun bukan batasan yang saklek, dan sebetulnya jarang digunakan (kecuali untuk beberapa kawasan populer sebagai tujuan wisata seperti Bandung Utara dan Bandung Selatan). Jadi, saat mengatakan ingin berwisata ke Bandung, bagian Bandung manakah yang ingin kalian jelajahi? * * * * * Mengenal Pariwisata di Bandung Banyak traveler yang hanya tahu Lembang sebagai tujuan wisata di Bandung. Kadang agenda wisata pun hanya berpatokan “obyek wisata mana yang paling dekat dari Lembang?”. Atau, “Berapa lama [isi dengan nama tempat] kalau dicapai dari Lembang?” Padahal, Bandung itu luas lho. Baik Bandung Utara, Bandung Tengah, Bandung Selatan, Bandung Timur, dan Bandung Barat; semua memiliki daya tarik wisata masing-masing. Percaya deh, Bandung nggak hanya melulu berisi Lembang saja kok! Untuk lebih detailnya, coba kita ulik lebih lengkap daya tarik yang ada di seluruh Bandung. Supaya lebih mudah menemukan lokasi yang dimaksud, silahkan klik link google maps yang ada di masing-masing sub-topik. Disclaimer: pembagian kategori berikut ini hanya berdasarkan perkiraan saja tanpa mempedulikan batasan administrasi. Tujuannya agar calon traveller lebih mudah membayangkan posisi tempat wisata yang berada di area yang sama/cukup berdekatan. * * * A. Bandung Utara Sebetulnya, tak ada batasan pasti dimana saja area Bandung Utara itu. Begitu juga dengan area Bandung Tengah, Selatan, Barat, dan Timur. Jika dikira-kira, kawasan Bandung Utara itu mencakup wilayah yang ada di sisi Utara Bandung dan sebagian wilayah Kabupaten Bandung Barat, seperti kawasan Dago, Punclut, dan Lembang. Secara umum, Bandung Utara terkenal karena memiliki banyak variasi obyek wisata (alam maupun buatan), pusat perbelanjaan, hotel-hotel berbintang, dan tempat makan. Berikut ini beberapa kawasan wisata favorit di Bandung Utara: * * * Kawasan Dago < google maps > Tebing Keraton di Dago Atas, via keepo Jika menyebut nama ‘Dago’, ada 2 kemungkinan: Dago Bawah (meliputi Jalan Ir.H.Juanda), dan Dago Atas (di sekitar Dago Pakar). Dago Bawah merupakan tempat favorit untuk shopping dan kulineran, karena Jalan Ir.H.Juanda dipenuhi dengan berbagai factory outlet dan kafe keren. Sedangkan Dago Atas lebih populer sebagai spot untuk kulineran romantis, karena di kawasan tersebut banyak terdapat kafe yang menawarkan view ke arah kota Bandung. Terdapat juga Taman Hutan Raya Djuanda yang asyik banget dijadikan tempat kongkow, karena di kawasan tersebut (dan sekitarnya) terdapat beberapa coffee shop populer. Kawasan Dago ini juga terkenal karena memiliki banyak pilihan akomodasi. Mulai dari akomodasi sekelas bed & breakfast hingga hotel berbintang 5, semua bisa ditemukan di Dago. * * * Jalan Cihampelas < google maps > Cihampelas Walk, via hotelgeulisbandung Dikenal sebagai sentra jeans. Di jalan tersebut juga terdapat sebuah pusat perbelanjaan populer, yaitu Cihampelas Walk. Nggak jauh dari Jalan Cihampelas, ada Jalan Ciumbuleuit yang memiliki banyak spot kuliner keren dan Instagramable. Ngomong-ngomong, Jalan Cihampelas ini cukup dekat dari Kawasan Dago, sehingga bisa dikunjungi dalam satu kesempatan. * * * Jalan Sukajadi < google maps > Bandung Carnival Land, via Wisata_Sunda/twitter Sebetulnya, Jalan Sukajadi bukan spot wisata favorit. Tak banyak yang ditawarkan di jalan ini. Namun disini terdapat sebuah pusat perbelanjaan yang cukup populer, yaitu Paris Van Java (PVJ). Di ujung Jalan Sukajadi (sebelum ke Jalan Setiabudhi) terdapat beberapa obyek wisata favorit, yaitu Karang Setra Waterpark dan Bandung Carnival Land. * * * Jalan Setiabudhi < google maps > GH Universal, via blog.reservasi Populer sebagai spot untuk wisata belanja dan wisata kuliner. Untuk daerah Setiabudhi atas yang mengarah ke Lembang, ada beberapa hotel berbintang dengan suasana keren terdapat di sana. Salah satunya adalah Hotel GH Universal yang dirancang dengan nuansa gothic. * * * Kawasan Lembang dan Sekitarnya < google maps > Dusun Bambu di Lembang, via dusun-bambu Ini dia kawasan wisata paling favorit di Bandung, terutama untuk wisatawan yang datang dari arah Jakarta. Lembang memang cukup mudah di akses dari Jakarta, apalagi jika wisatawan datang melalui jalur Subang. Secara wilayah, sebetulnya Kawasan Lembang ini masuk dalam wilayah Kabupaten Bandung Barat. Namun secara kawasan, Lembang bisa dimasukkan dalam wilayah Kawasan Bandung Utara. Di Lembang ini banyak sekali terdapat obyek wisata favorit. Floating Market, Gunung Tangkuban Perahu, Ciater, de Ranch, Dusun Bambu, Kampung Gajah, hanyalah sebagian kecil obyek wisata yang bisa kalian kunjungi di Lembang. Begitu juga jika ingin melakukan wisata bertema alam, di Lembang banyak sekali pilihan obyek wisata alam favorit seperti Air Terjun Maribaya dan Taman Hutan Jayagiri. Tak hanya memiliki banyak obyek wisata, Lembang juga kaya akan restoran keren. The Peak, Sapulidi, Kampung Daun, adalah sebagian tempat makan beken yang bisa kalian temukan di Lembang. Namun jika selera kalian bukan restoran kelas populer, Lembang juga kaya akan spot wisata kuliner lainnya. Kalian bisa mencoba mencicipi yoghurt Lembang, susu murni Lembang, ketan bakar, hingga tahu susu; semua bisa ditemukan di Lembang. * * * * * B. Bandung Tengah Sama seperti Bandung Utara, tak ada batasan pasti dimana saja batas Bandung Tengah itu. Namun jika dikira-kira, Bandung Tengah merupakan sebutan untuk daerah yang ada di pusat kota Bandung dan sekitarnya. Di Bandung Tengah ini kalian akan menemukan banyak spot untuk wisata kuliner, wisata belanja, taman kota, wisata sejarah, hingga taman bermain modern. Berikut ini beberapa kawasan wisata favorit yang bisa kalian temukan di Bandung Tengah beserta deskripsinya: * * * Jalan Braga < google maps > Jalan Braga, via babirun Populer sebagai tempat untuk melakukan wisata sejarah. Di sepanjang Jalan Braga banyak terdapat bangunan kuno, sehingga jalan ini menjadi salah satu spot foto favorit di Kota Bandung. Jika ingin melakukan wisata kuliner, Jalan Braga ini salah satu tempat yang asyik, khususnya untuk kulineran di malam hari. Oya, di Jalan Braga ini juga ada sebuah pusat perbelanjaan, yaitu Braga City Walk. * * * Jalan Asia Afrika < google maps > Gedung Merdeka, via telusur-bandung.blogspot Salah satu jalan penting di Kota Bandung yang juga populer untuk menikmati banyak bangunan kuno yang masih terawat dengan apik. Salah satu contohnya adalah Gedung Merdeka dan Museum Konferensi Asia Afrika. Di sekitar Jalan Asia Afrika ini juga banyak spot keren lain untuk foto-foto, seperti Jalan Cikapundung Timur yang kini dikhususkan untuk pejalan kaki. * * * Jalan Gatot Subroto < google maps > Trans Studio Bandung, via anekahotelmurah Nggak banyak yang bisa dilihat di jalan ini, selain sebuah pusat perbelanjaan bernama Trans Studio Mall. Di pusat perbelanjaan ini terdapat sebuah theme park indoor yaitu Trans Studio Bandung, dan hotel berbintang 6 yaitu Trans Studio Hotel. * * * Jalan Burangrang < google maps > Memiliki beberapa spot kuliner dan nongkrong yang cukup asyik. Beberapa kuliner beken di Bandung, seperti Batagor Riri dan Martabak San Fransisco pun bisa ditemukan di Jalan Burangrang. Jalan ini juga nggak terlalu jauh dari Pasar Buku Palasari. * * * Jalan Riau (atau Jl. R.E.Martadinata) < google maps > Salah satu spot favorit untuk belanja dan melakukan wisata kuliner. Di sepanjang Jalan Riau bertabur kafe dan tempat makan, serta bermacam factory outlet. Berbagai pilihan hotel juga terdapat disini. * * * Jalan Veteran < google maps > Dikenal sebagai salah satu spot wisata kuliner di Bandung. Di sekitar jalan tersebut juga terdapat beberapa hotel budget. * * * Jalan Cibaduyut < google maps > Dikenal sebagai sentra sepatu di Bandung. * * * * * C. Bandung Selatan Istilah ‘Bandung Selatan’ biasanya digunakan untuk merujuk wilayah di Kabupaten Bandung yang berada di sisi selatan Kota Bandung. Daerah Bandung Selatan lebih terkenal akan wisata alam dan wisata petualangannya. Karena aksesnya cukup jauh (terutama bagi wisatawan dari luar kota), sebaiknya kawasan Bandung Selatan ini dijelajahi di waktu yang terpisah dengan penjelajahan di Bandung Utara (maupun kawasan Bandung lainnya) untuk menghemat waktu. Beberapa kawasan wisata favorit di Bandung Selatan antara lain sebagai berikut: * * * Bale Endah < google maps > Tektona Waterpark, via kampungbatu Sebetulnya, di Bale Endah ini tidak ada obyek wisata mayor. Bale Endah umumnya populer sebagai jalur yang menghubungkan Bandung Tengah dengan Bandung Selatan. Namun di Bale Endah ini ada beberapa spot wisata yang cukup menarik untuk dipertimbangkan, seperti Kampung Batu Malakasari dan Tektona Waterpark. * * * Ciwidey < google maps > Kawah Putih, via jelajahindo Ini dia primadona pariwisata Bandung Selatan. Ciwidey sangat dikenal akan wisata alamnya, pemandian air panas, sightseeing, hingga terdapat beberapa hotel dan resort yang siap menjamu wisatawan. Beberapa obyek wisata yang bisa dikunjungi di Ciwidey antara lain Kawah Putih, Taman Wisata Alam Cimanggu, Situ Patenggang, Kebun Strawberry, Perkebunan Teh Rancabali, Pemandian Air Panas Ciwalini, dan masih banyak lagi. Di Ciwidey juga terdapat opsi tempat menginap, mulai dari akomodasi setara hostel, hingga resort yang menyediakan fasilitas glamping seperti Ciwidey Valley Resort. * * * Pangalengan < google maps > Situ Cileunca, via infofotografi Pangalengan sangat terkenal akan susu sapi-nya, karena disana terdapat pabrik susu KPBS. Bermacam panganan olahan susu pun bisa ditemukan di Pangalengan, mulai dari permen karamel, hingga kerupuk susu. Untuk obyek wisata, Pangalengan sangat terkenal akan wisata alamnya dan pemandian air panas. Beberapa contoh obyek wisata untuk disambangi di Pangalengan antara lain Situ Cileunca, Pemandian Air Panas Cibolang, wisata air terjun, perkebunan teh, aneka cagar alam, kampung adat, dan lain-lain. Wisatawan juga dapat mencoba berbagai paket rafting yang ada di Pangalengan. * * * * * D. Bandung Timur Sebetulnya, wilayah Bandung Timur bukan merupakan primadona wisata di area Bandung. Umumnya wisatawan cenderung mengenal Bandung Utara, Bandung Tengah, dan Bandung Selatan saat membicarakan tentang pariwisata Bandung. Tapi bukan berarti Bandung Timur miskin obyek wisata lho. Kawasan Bandung Timur justru memiliki beberapa obyek wisata alam yang cukup keren, seperti Curug Cinulang (terletak di perbatasan Kabupaten Bandung dan Garut), Curug Batu Templek, dan lain-lain. Curug Batu Templek, via travtou Bandung Timur juga cukup kaya akan tempat untuk berkemah. Jika Bandung Selatan memiliki Bumi Perkemahan Ranca Upas dan Bandung Utara memiliki Grafika Cikole sebagai tempat kemping favorit, di Bandung Timur ada tempat kemping bernama Oray Tapa. Tempat ini memiliki beberapa keunikan, diantaranya karena tempatnya dipenuhi oleh pepohonan besar, serta karena adanya mata air yang hanya muncul di musim kemarau saja. Oray Tapa, via hemoyus.wordpress Sedangkan jika ingin mencari wisata romantis ala Lembang, kalian bisa main ke Caringin Tilu (atau Cartil). Tempat ini merupakan salah satu obyek wisata bersejarah di Bandung Timur yang terletak di ketinggian. Dari sini kalian dapat menikmati view ke arah Bandung. * * * * * E. Bandung Barat Sama seperti Bandung Timur, pariwisata di Bandung Barat juga masih kalah pamor dibanding Bandung Utara, Tengah, dan Selatan. Padahal, sebetulnya Bandung Barat juga cukup kaya dengan obyek pariwisata, khususnya wisata alam. Oya, agar tidak terjadi kebingungan, istilah ‘Bandung Barat’ disini bukanlah Kabupaten Bandung Barat, melainkan kawasan yang ada di sebelah barat Bandung (seperti Padalarang, Batujajar, dan area lain di Barat kota Bandung). Beberapa obyek wisata yang bisa kalian temukan di Bandung Barat antara lain adalah Sanghyang Heleut, Sendang Geulis Kahuripan, Curug Anom, Curug Malela, Stone Garden, dan banyak lagi. Stone Garden, via tukangjalan * * * * * Setelah melihat daftar obyek pariwisata yang tersebar di seluruh penjuru Bandung (tanpa mempedulikan batasan wilayah administrasi), dapat disimpulkan jika Bandung sangat kaya akan obyek wisata. Jadi, jangan melulu berpatokan harus ke Lembang ataupun harus ke Ciwidey. Masih banyak obyek wisata lain yang menunggu untuk dijelajahi. Kalian hanya perlu menyusun itinerary yang tepat agar bisa lebih maksimal dalam menjelajahi kota Bandung. Lantas, bagaimana caranya menyusun itinerary yang tepat untuk mengeksplorasi Bandung? Berikut beberapa langkah yang bisa dicoba: 1. Tentukan Jenis Wisata Apa yang Ingin Dilakukan di Bandung Mana yang paling kalian sukai: wisata belanja, wisata kuliner, wisata alam, sightseeing, wisata petualangan, atau mungkin kombinasi dari beberapa jenis wisata? Setelah menentukan jenis wisata yang ingin dilakukan, kalian dapat mulai men-survey obyek mana saja yang ingin dikunjungi di Bandung. * * * 2. Membuat Daftar Obyek Wisata yang Ingin Dikunjungi Setelah menentukan ingin melakukan wisata apa selama di Bandung, saatnya menentukan obyek wisata yang ingin dikunjungi. Jika masih bingung, kalian bisa memilih kawasan mana yang ingin dikunjungi lebih dulu selama berada di Bandung. Sebagai contoh, jika ingin melakukan wisata arsitektur, daerah Bandung Tengah bisa menjadi pilihan yang oke. Jika ingin melakukan wisata kuliner dan wisata belanja, Bandung Tengah dan Bandung Utara lebih banyak menawarkan pilihan. Sedangkan jika ingin melakukan wisata alam, Bandung Utara dan Bandung Selatan perlu masuk dalam daftar itinerary. Namun jika ingin wisata alam yang nggak terlalu mainstream, Bandung Timur dan Bandung Barat bisa dijadikan alternatif yang menarik. * * * 3. Realistis dalam Menyusun Itinerary Masalah inilah yang cukup sering menghantui wisatawan yang ingin pergi ke Bandung: bagaimana caranya supaya bisa maksimal dalam menjelajah Bandung? Salah satu kunci agar itinerary bisa maksimal adalah dengan bersikap realistis. Maksud ‘realistis’ disini bukan semata masalah budget, namun juga masalah waktu. Beberapa obyek wisata di Bandung jaraknya sangat berjauhan satu sama lain, dan akan membutuhkan waktu lama untuk mencapai obyek-obyek wisata tersebut. Misalnya saja, dari Bandung Utara ke Bandung Selatan membutuhkan waktu 2,5-4 jam perjalanan menggunakan mobil. Begitu juga antara Bandung Timur dan Bandung Barat. Selain itu, Bandung juga masih belum bebas dari kemacetan di beberapa ruas jalannya, yang dapat membuat durasi perjalanan semakin lama. Jadi, sebuah tips bagi traveller (khususnya first time traveller) yang ingin mengunjungi Bandung: utamakan mengunjungi obyek-obyek wisata maupun kawasan yang saling berdekatan saja. Jika hanya punya waktu wisata selama 1 hari saja, jangan memaksakan diri untuk mengunjungi Lembang dan Kawah Putih (Bandung Selatan), karena waktu kalian akan banyak terbuang di jalan. Sedangkan jika ingin menghabiskan waktu wisata di Bandung Tengah, sebaiknya survey dulu jalan mana saja yang rentan akan kemacetan. Atau, kalian bisa menggunakan aplikasi seperti Google Maps untuk memperkirakan durasi perjalanan. Semoga bermanfaat!
  21. THE SUMMIT, BANDUNG

    THE SUMMIT HOTEL, BANDUNG. Yaapp finally aku merasakan sebuah hotel yang sangat nyaman tapi bukan bintang 5. Dan aku bisa kesini juga tanpa rencana. Karena ada something wrong di Hotel sebelum ini yang aku tempati. Setelah berpikir dimana aku akan tinggal, maka dipilih The Summit Hotel. Awalnya aku pasrah saja dan tidak ber ekspektasi tinggi tentang hotel ini karena takut kecewa ciieeee hahaha. Aku datang langsung ke hotel dan memilih kamar serta melakukan pembayaran, jadi tidak booking Online. Maybe terkesan sangat mahal dibanding harga Traveloka. I don't know, dan males mikir saja yang penting bayar dan dapat kamar. Aku membayar 500.000 IDR. Sebelum fix memesan kamar, aku meminta untuk melihat lihat kamar. Jadi jika aku cocok dan merasa nyaman maka aku akan say Yes stay di The Summit. Yap finally aku memilih salah satu kamar dengan Bed besar. Aku memang paling suka tidur di Bed besar sendirian karena yaa sangat membahagiakan aku haha. Di hotel ini nyaman banget dan aku suka. Bangunannya tidak seperti Hotel yang bertingkat banyak. Maybe hanya 2 lantai. Tapi fasilitas ada ruangan khusus untuk makan, meeting room, mushola..yap ada mushola yang khusus dan itu bersih banget. Untuk kamar yang aku pesan lumayan keren lah dengan Bed besar, TV, View menghadap taman, AC, kamar mandi lenglap ada Sabun Shampo Odol Sikat karena kadang hotel lain tidak lengkap dan yang paling penting adalah Hair dryer karena rambutku panjang jadi butuh itu setelah keramas. Kamar wangi banget, jangankan kamar yaa bahkan lorong menuju kamar juga wangi dan bersih. Untuk makanan saat breakfast, well lumayan banyak pilihannya dan aku sangat bahagia saat breakfast. Im so happy stay di The Summit Hotel Bandung ini. Lokasi strategis dekat dengan Riau Junction, Bandung Indah Plaza, dll. Happy Traveling, Salam Dewi Calico. IG: kimsoojin31
  22. Need info nya dong tempat makan yg indonesia banget yg cocok buat keluarga d bandung kota Maklum mw ke bandung bawa orang tua yg selera nya indonesia banget... Jauh2 ke bandung gak mungkinlah d bawa ke sederhana lagi hehehhe...
  23. Keliling bandung sehari

    Hay gaes... Butuh referensi dong... Mohon petu jukny 1. Sewa mobil + supir sehari yg murah 2. Keliling bandung bawa org tua n ank2 na y? Rencana ke floating market dusun bambu farm house tangkuban perahu cimory (bsa gak y seharian aj ke semua in) 3. Tmpt makan yg recomended d bandung ??? 4. Uber atw grab udh ad blm y d bdg??? 5. Klo hari minggu enak ny kmna yg gak kena macet...
  24. Karena blog ini sudah belong to me, jadi pengen banyak coret coretan, mumpung lagi sempat Jadi mohon maklum kalau coretan ini akan banyakan foto foto, biar kapan kapan bisa di baca lagi dan terinspirasi kembali #Hallah Agenda weekend kami minggu lalu sebenarnya cukup mulia loh, kami ingin menyambangi teteh teteh tempat tempat wisata di Bandung yang sudah mainstream saja. Karena kadang bikin pangling kalau mikirin tempat wisata di Bandung, tiap bulan ada aja yang baru Tapi bahkan sampai kami keluar di tol Pasteur (setelah perjalanan panjang karena matot selama 4 jam) kami belum bisa memutuskan entah mau kemana. Tapi saking laparnya, yasudah, saya cetuskan untuk kami sarapan surabi imut di Jalan Setia Budi . Saya kan gitu, type anaknya merakyat, jadi kudu makan makanan tradisional gitu Rasanya memang udah khas, karena bikinnya juga segar, bisa kita lihat dimasak langsung di tungku perapian oleh si akang berbaju Kabayan, pesan ini itu akhirnya muncul juga. Harga nya cukup murah, mulai dari 6.5k per pcs surabi. Dan saya pesan 2 (Pesanan gw 1 lagi gw kekep, gaikut di foto karena keburu dipotong dikit saking laparnya ) Kelar makan, gak lupa kami bayar, biar ngga dikejar kejar sampai ke parkiran. Enaknya parkir di pinggir jalan di Bandung, ga ada yang priwitin buat minta seceng noceng. Habis kenyang, pada bingung lagi mau kemana. Gua jadi bingung, kenapa kami bisa ngumpul ber 4 yang ga jelas gini . Entah siapa yang mengusulkan dan entah siapa yang mengiyakan akhirnya kami sepakat untuk ke Floating Market Lembang. Yasudah, toh juga semua nya belum pernah kesana, ngga ada salahnya mencoba. Perjalanan yang kami habiskan sekitar 1 jam (mungkin), yang mana 45 menit jalan lambat karna macet, dan 15 menit karna nyasar. Gimana ngga nyasar coba, tetiba sinyal HP dari kartu HALO gw ngilang gitu aja bak ditelan bumi, yang biasanya jadi andalan setiap bepergian kemana dengan aplikasi GPS nya, tetiba sinyal LTE berubah jadi cuma H+ dan map gw ngasih current location di Yogyakarta #KanSampahhh Tadinya mau bawa kompas, tapi kan ga lucu, tar dikira dede dede gemetzz anak pramuka dari SD mana gitu Tapi akhirnya sampai juga dengan membayar (gw lupa, seriusan gw lupa kemarin bayar berapa ) udah sekalian parkir dan tiket masuk yang bisa dijadikan poccer penukaran minuman hahahaha Kita mulai masuk jelajah dari pintu samping dan ngapain lagi kalau bukan foto foto (Di salah satu gerbang menuju ke tengah danau) (Rumah terapung di atas danau) (Rumah Terapung lainnya) (Di tengah danau) Kita tadinya mau nyebrang ke sisi lainnya, ternyata jalan buntu Ya sudah, kita keluar dulu ke jalanan tadi awal masuk untuk bisa ngitarin semua lokasi nya. (Jadi pengen goreng ikan ) Sebagai orang ndeso yang jarang jarang ke kota besar, ngeliat ikan bergelimpangan begini, gw kepikiran pengen masukin karung dan gw ecer ecerin ke warung Mak Uneh atau mamak mamak lainnya, tapi sayang, karena kami sudah kelaparan, kami membatalkan niat tersebut dan memutuskan untuk mencari makan terlebih dahulu. Kami masuk ke salah satu bagian dari Floating Market, yang berlokasi di pojokan, namanya Kampung Leuit. Lumayan bagus suasananya dan kami memutuskan untuk makan siang yang sudah terlambat disini saja. Makan di tengah sawah dengan saung saung besar disertai semilir sepoi sepoi, nikmat Tuhan mana lagi yang kau dustakan (menu makan siang seharga pek cit) (Foto foto di sekitarnya juga okay) (Foto sebelum keluar) Keluar dari Floating Market, kami meneruskan perjalan ke Farm House, btw ini adalah kunjungan ke 3 saya ke Farm House kalau ngga salah Tiket masuk 20k per orang + parkir 10k, yang mana buat dapatin parkir harus adu mulut otot dulu dengan bus bus gede yang tersusun tidak rapi di lokasi parkir. Lanjutttt..... (Foto wajib di rumah Hobbit) (Yang cewe cewe berani megang, yang cowo kabur semua ) (Sahhhhh ke Farmhouse ) Kelar dari Farm House, kami bergegas cari makan lagi, kemana lagi kalau bukan ke Warung Mama Eha, biar sah jadi artessss.. Demikianlah random trip kami yang terlaksana dengan banyak kekurangan dan banyak kelebihan Sampai ketemu dalam perjalanan berikutnya
  25. Haloo, salam kenal semuanya, kali ini saya mau coba buat nulis disini. Berhubung newbie yang sebelumnya lebih sering mantengin FR dari yang lain, sekarang saya coba buat FR saya sendiri. Sebenernya ini udah di post di blog, berhubung masih ngulik dengan fitur-fitur di forum ini, makanya saya bikin juga FR nya. Kali ini saya akan review tempat yang baru di daaerah Bandung, tepatnya di Ciwidey. Tepat ini termasuk baru, jadi masih sedikit yang review. Semoga tulisan ini bisa menjadi referensi buat para travelers. Mohon maaf jika masih banyak kesalahan dalam memposting :) Camping atau menginap di alam terbuka dengan pemandangan alam sudah pasti menjadi hal yang menarik. Tapi bagaimana caranya camping tanpa harus repot membuat tenda dan membawa peralatan makan atau minum, serta ada fasilitas tempat tidur juga kamar mandi yang bersih dan nyaman? Yup, glamping atau Glamorous Camping adalah tempat yang pas untuk wisatawan yang ingin menikmati alam tapi ingin merasakan kenyamanan menginap. Glamping ini berupa kemah yang di fasilitasi lengkap seperti akomodasi hotel pada umumnya. Salah satu Glamping yang akan saya review hari ini adalah Glamping Lakeside Rancabali yang berada tepat di Situ Patenggang, Ciwidey. Sebenarnya waktu saya kesana, saya sempat salah alamat ke Legok Kondang, karna disana ada Glamping juga tapi namanya Glamping Legok Kondang. Jadi, yang mau kesini, pastikan kalian arah ke Situ Patenggang nanti di sebelah kanan ada pintu masuk bertuliskan 'Glamping Lakeside Rancabali'. Saat masuk untuk mengambil tiket, kita dikenakan biaya masuk Rp. 20.000,- per orang, Rp. 5.000,- untuk parkir, dan Rp. 10.000,- untuk deposit kartu yang akan dikembalikan saat keluar. Tempat ini menyediakan beberapa Glamping mulai dari harga (yang saya lihat) Rp. 1.800.000,- dengan fasilitas menginap dan breakfast untuk 4 orang. Harga tersebut untuk weekday, untuk weekend dikenakan tarif 15%. Ada juga fasilitas untuk 8 orang, tetapi harganya saya belum tau. Bagi yang ingin menanyakan rate bisa contact langsung +6282180028888, ya! Silahkan check juga Instagramnya @lakeside_glamping. Glamping Jika tidak ingin menginap seperti saya, jangan dilewatkan untuk mampir ke Pinisi Resto. Restoran ini menjadi highlight bagi tempat ini karna pengungjung bisa merasakan sensasi makan di atas kapal Pinisi yang akan mengarungi danau Situ Patenggang! "all aboard!!" Harganya pun termasuk murah berkisar Rp. 10.000,- untuk minuman sampai Rp. 100.000,- untuk BBQ. Kami memesan bajigur, dua teh tarik, bandrek, dan french fries totalnya Rp. 105.000,-. Harga yang tergolong worthed menurut saya. Bajigurnya recommended! Resto ini terdiri dari dua lantai, lantai pertama ada kasir dan buffet breakfast untuk yang menginap. Untuk memesan makanan, bayar langsung di kasir, bisa menggunakan debit juga. Di lantai kedua full meja makan untuk tamu. Spot favorit saya ada di lantai paling atas, di pojok luar sebelah kanan. Breakfast buffet on first floor second floor Best spot with amazing view Untuk datang ke tempat ini saya sarankan di antara jam 8 sampai jam 10 siang, karena jam tersebut tepat saat turun kabut dan belum terlalu terik. Kami datang diatas jam 10, mataharinya sudah mulai terik. Jika berangkat dari bandung, estimasi ke tempat ini sekitar 2 jam. Saya sendiri memilih untuk menginap sehari sebelumnya di hotel murah terdekat supaya pagi-pagi bisa langsung ke sana :)