Search the Community

Showing results for tags 'bangkok'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 102 results

  1. Fei

    Bangkok im in love, ever!

    Bangkok, satu kata yg sedari kecil sebetulnya secara gak sadar ditanamkan dijatung sanubari gw oleh bokap. Bagaimana tidak, sebagai petani, bokap sepertinya punya ketertarikan besar terhadap bibit buah-buahan asal negeri gajah putih itu. Yang jelas gw masih terlalu kecil untuk mahami itu semua. Yang gw tau, Bangkok it means BESAR. bagaimana tidak, setiap kali panen buah datang, bokap dengan bangganya akan memamerkan hasil panennya kepada isteri, anak, tetangga dan teman-teman sesama petani. "ini Mangga Bangkok, Ini jambu Bangkok, ini jeruk bangkok..Blaa....blaaa...blaaaa...." Dan tahun berlalu, kata Bangkok yg tadinya gw pahami sebagai sesuatu berukuran Besar berubah menjadi = Kota bebas. Bebas segala-galanya *you know what i mean* hahahaha. Lalu, Awal Mei 2018, gw berhasil pelesiran dadakan ke Negeri ini mostly a week. Solo trip pertama ke luar negeri, dengan perbekalan informasi alakadarnya dari artikel yg gw baca di website tercinta ini, dan passport yg masa kadaluarsanya tinggal 8 bulan. Ini adalah sebentuk hadiah ulang tahun gw yg 36, dan hadiah perjalanan ini diberikan oleh diri gw sendiri! Hahahaha. Fyi, beberapa hari sebelum berangkat hal yg gw siapkan meliputi: •Begadang semalaman suntuk buat beli paket tiket pesawat & Hostel Backpackers, karena rada picky soal moda transportasi, sorry kalau harus mengesampingkan jiwa Backpackers gw untuk kasus ini. Karena gw gak akan naik Air***a apalagi Lio***r. Tadinya kemana mana naik Garu*a dan berhubung tiket PP beserta hostelnya muahal buanget, sempet kepikiran Naik SQ yg lagi promo tapiiiiiii jadwal transitnya dr singaporenya lumayan lama (gw gak masalah sama transitnya, happy malah! Sekali trip dua negara sekaligus, yg bikin geregetan terbang dr S'pore ke Bangkok nya jam 12 malam. Bhuaayyyyyyy!!!!!!! Terbang pagi aja gw gemeteran. Menurut ngana aja!) Menjelang pukul 5 pagi, gw menemukan promo yg sangat indah. Thai Airways beserta hostel selama seminggu 4.252.000. BUNGKUS! Tau dong belinya dimana? Noh Apps sebelah logo burung. • Baca-baca artikel soal Bangkok, Do and Does! Ini penting. Biar main ke negara orang gak bego-bego amat. Jadi, info soal Hostel kece yg gw tempati, informasinya bersumber dari web tercintah inih! Gw nginep di A'Hostel sob yg letaknya di 14 Soi Pradiphat 20, dgn rate -/+ 800rb selama seminggu. Hostel keceh bgt, dgn tema Industrial, bersih and very instagrambale bgt! Trust me! Its important to me, demi eksistensi di perjagatan Instagram (my instagram). Kamar yg gw pilih adalah dormitory mix 8. Artinya satu ruangan bisa ditempati oleh 8 orang dan campur cowok cewek. Naasnya begitu sampai hostel, adminnya bilang kl gw baru booking blm payment, shitttttt! Padahal dah lunas. walhasil di double check ke apps tmpt gw beli paketnya dannnnnn kamar gw penuh ajah gitu! Dan karena kesalahannya bukan di gue, walhasil gw di upgrade ke Dormy 4 mix Dengan harga dormitory 8 mix! Lucky me, rejeki anak soleh. Dan selama seminggu hanya semalam gw ada teman Barengan, bule bule lucu entah dr mana. Selebihnya ruangan besar itu milik gw seorang. Bayar kamar dormitory rasa kamar private yess!. Serem serem asoy! Untuk sampai ke hostel ini: Dr svarnabhumi airport naik Airport Rail Link (ARL) yg stasiunnya turun dua lantai dari lantai dasar airport. Beli tiketnya seharga 45 Bath (kurs 480 rupiah, silahkan itung sendiri) -----> stasiun terakhir ARL Phayya Thai, sambung pakai BTS (monorail) beli rabbit Card (semacam kartu untuk transjakarta) seharga 100Bath dan top up minimal 100bath. Atau bisa pakai tiket sekali jalan, harganya tergantung daerah tujuan. Dr Phayya Thai gw meluncur ke stasiun Saphan Kwai seharga 44Bath (kali ini gw nyasar untuk pertama kali, kelewat satu stasiun. Gw malah turun di stasiun Mochit whih is ini stasiun yg loe harus turun kl mau mengunjungi Chatuchak weekend market yang tersohor itu) jadiiiiiiii, gw balik lagi satu stasiun, turun di Saphan Kwai, keluar di Exit 1 (jangan sembarangan keluar Exit door kl gak mau nyasar kemana-mana) sambung jalan kaki yang harusnya cm 10 menit untuk sampai ke Hostel karena jaraknya yang gak terlalu jauh. Tapi kenyataannya gw jalan kaki 1,5 jam karena susahhhhhh bgt baca petunjuk jalannya, maklum kali pertama di negara orang. Naasnya tanya-tanya ke warga lokal tapiiii sial karena yg gw tanya gak ngerti apalagi ngomong inggris, kelarrrrrrrrrrrr!!!! Udah Magrib, Hujan, kesasar, walhasil pake bahasa TARZAN! and i got it • The last is important, gw nonton banyak vlog orang soal Bangkok, supaya saat landing gak berasa lagi ada di dunia antah berantah! • Bikin Itanerary! Kalau trip dlm negeri gw peduli setan sama hal ini, tapi ke negara orang? Mending bikin ye. Termasuk bikin budget plan biar gak bengkak pengeluarannya. Gw bawa -/+10.000 Bath, kenyataannya baru 3 hari dah keabisan duit dan narik dr ATM sana 10.000bath lagi saudara! SARAN: JANGAN PERNAH NUKER RUPIAH KE BATH DI MONEY CHANGER di Bangkok, rugi! Muahal. Bawa bath dr Indonesia, or beli Dollar di Indonesia Tuker Bath di Bangkok, dapetnya banyak. Or kl bener bener kehabisan mending tarik tunai dr ATM bang bangkok. Selama atm loe ada tulisannya CIRRUS, MAESTRO, PRIMA hidup loe aman sejahtera! Karena rupiah loe akan keluar dr mesin ATM dlm bentuk Bath. Tapi untuk transaksi tunai dikenakan fee 200 Bath. Notes: gw beli bath di Jakarta 480rupiah, begitu narik dr atm bank Bangkok jadinya 521,200 rupiah. Sedikit lebih mahal. Tapi di bandingkan dengan nuker di money changer nilainya 0.359 rugi bandar yess!!! Panjang banget tulisannyaaaaaaa. Liat vlog gw aja yess ME, FRIENDS AND THE CITY Jangan lupa Subscribe, like and share. Caoooooobellaaaaaaaa
  2. Temans, rencana tgl 25 mei (minggu ke 3 puasa) bulan ramadhan mau ke bangkok. Mungkin ada yang berminat? NB: ini akan jadi perjalanan pertama saya ke thailand
  3. Indonesia dengan negara kepulauannya yang luas membuat kita bisa menyusuri pulau satu dan lainnya yang masih tergabung dalam satu negara. Jalan-jalan sejauh apapun di Indonesia masih masuk ke dalam perjalanan domestik. Tapi bagaimana rasanya, jika jarak yang tidak terlalu jauh sudah menjadikan kita jalan-jalan lintas negara? Itu bisa dirasakan di beberapa negara di berrbagai belahan dunia. Indonesia dengan Singapura dan Malaysia, Malaysia dan Singapura, dengan Thailand, dan sebagainya. Postingan kali ini, sedikit membahas tentang bagaimana menikmati jalan-jalan lintas negara Malaysia hingga Thailand dengan menggunakan jalur darat. Kenapa Jalur Darat? Dengan menggunakan transportasi darat, anda memang akan membutuhkan waktu yang lama, namun anda bisa menghemat sedikit budget perjalanan anda. Dan bagi yang suka berpetualang, jalur darat ini akan lebih cocok karena anda mendapatkan lebih banyak cerita dan juga menikmati suasana yang berbeda dari pada hanya beberapa jam di dalam pesawat. Mungkin anda tertarik? Ini dia jalurnya: Dengan bus Kita mulai perjalanan dengan menggunkan bus. Anda bisa menuju Terminal Pudu Raya yang ada di kawasan Pudu. Dari Kuala Lumpur City Centre atau dari Bukit Bintang, lokasinya tidak terlalu jauh. Terminal Pudu Raya ini juga jangan dibayangkan seperti terminal-terminal di Indonesia yang padat, panas, seram, dan kotor. Sebaliknya, anda seperti akan menuju ke sebuah mall atau pelayanan publik lain dengan gedung ber-AC, bertingkat, bersih, rapi, dan teratur. Harus diakui, kita memang sebaiknya nggak dipusingin sama masalah berantem ama Malaysia terus, tapi gimana caranya bisa maju lagi kayak mereka (OOT). Ok, setelah di Terminal Pudu, beli karcis di loket yang ada di lantai atas dan cari dengan tujuan Hatyai, Thailand. Harganya sekitar RM 40 hingga RM 50 kalau dirupiahkan sekitar Rp 120.000 hingga Rp 150.000. Oya, Hatyai ini masih di Thailand Selatan ya. Memang kita harus menuju Hatyai ini dulu yang merupakan kota untuk kita transit dan jarak tempuhnya sekitar 10 jam kurang lebih. Nantinya, kita akan diminta untuk turun saat berada di perbatasan untuk pemeriksaan. Dua kali, saat masih di wilayah Malaysia dan saat masuk ke Kuala Lumpur. Setelah tiba di Hatyai, baru kita bisa menentukan perjalanan selanjutnya. Anda bisa ke Phuket atau bisa juga langsung menuju Bangkok. Kalau mau ke Phuket dengan bus, anda bisa merogoh kocek dengan tarif 400 Bath atau dalam rupiah sekitar Rp 130.000 kurang lebih. Nanti dari Phuket anda bisa juga melanjutkan perjalanan ke tempat lainnya. Atau kalau mau langsung dari Hatyai juga bisa menuju Bangkok dengan menggunakan kereta api. Nanti kita bahas. Dengan kereta api Untuk perjalanan kereta api, kita juga mulai dari Kuala Lumpur dan tentunya dari stasiun KL Sentral. Dari sinilah semua tujuan bisa anda kunjungi. Pilihan menuju Thailand dengan kereta api ini beragam. Jika anda ingin menikmati suasana di Penang sejenak, anda bisa naik Kereta dengan tujuan KL Sentral – Butterworth atau Penang dan nantinya lanjut lagi ke Hatyai, Thailand. Jika jalur ini yang anda ingin anda lalui, anda bisa menghabiskan waktu sebenatra di Penang dan menikmati pemandangan di sekitar Penang terlebih dahulu. Tapi jika anda ingin langsung, bisa menggunakan jalur KL Sentral - Hatyai, Thailand. Untuk perjalanan menggunakan kereta, anda bisa mencari informasi soal jam keberangkatannya di banyak situs atau bisa langsung menanyakannya di stasiun. Ada sekitar 3 kali keberangkatan kereta dari Kuala Lumpur menuju Penang setiap harinya. Namun, untuk kereta yang langsung membawa anda ke Hatyai tanpa transit hanya satu kali, yaitu sekitar pukul 9 malam. Untuk sampai ke Hatyai dengan jalur kereta, tarifnya tidak jauh berbeda dengan menggunakan bus, yaitu sekitar 40 RM tapi bisa disesuaikan dengan kelas kereta yang anda naiki. Ada yang kelas 3, 2, juga 1, semua memiliki tarif yang berbeda. Waktu tempuhnya agak lebih lama yaitu sekitar 12 hingga 13 jam kurang lebih. Tapi tenang saja, keretanya nyaman kok. Dari Hatyai, jika ingin langsung ke Bangkok bisa naik kereta api sekitar 300 bath, nggak beda jauh sama naik bus lah. Harganya juga bisa disesuaikan dengan kelas kereta yang dipilih. Untuk waktu tempuh juga sekitar 12 jam. Lumayan lama ya? Hahaha.. memang karena Hatyai ke Bangkok jauh. Biar gampang saya kasih gambaran poinnya. Bus: Pudu Raya - Hatyai - Phuket/Bangkok/dll Kereta : KL - Penang - Hatyai - Bangkok/dll atau KL - Hatyai - Bangkok/dll
  4. Tanggal 21 Agustus 2016 1 Baht = Rp 400,- Sempat bingung, mau kemana dari Bangkok? Dari yang ingin lanjut ke Chiangmai, terus berubah, ke Huahin, eh.. ada bom, ngefek gak ngefek sih, terus akhirnya ya sudahlah ke Koh Phangan / Koh Samui sahaja. Kebetulan, trip ke Bangkok ini, ada teman Couchsurfing yang sedang berada disini juga. Kemudian, kami melanjutkan perjalanan bersama ke Koh Phangan. Loket umum Tetap, biar traveling terus, segala akses, akomodasi, makan dan penginapan serta penerbangan, harus yang paling murah, kalau bisa gratis. Kami ke Koh Phangan naik kereta api malam. Biar tidak habis waktu 12 jam perjalanan hanya didalam kereta saja, apalagi bisa hemat satu malam, tidak perlu nginap di hostel lagi. Baca disini, hostel murah tapi mewah di Bangkok. Loket khusus orang asing, maksudnya, officer-nya okey dalam komunikasi dengan orang asing. Jam 5 sore, kami ketemu di Bangkok Railway Station, kayak Gambir deh. Setelah ngobrol sama mbak- mbak yang jual tiket di loket khusus buat orang asing, kami putuskan jalur yang lebih murah. Dari Bangkok naik kereta malam jam 19.35, tiba di Surat Thani jam 7.10 pagi, Kita beli tiket terusan sampai pulaunya, so, begitu turun kereta, tinggal cari bus ( tunggu, semacam transit sekitar 1 jam –an ) yang bakal antar kami ke dermaga penyebarangan untuk sambung naik kapal ke Koh Phangan-nya. Perjuanngan banget. Katanya butuh waktu 3 jam lagi buat bisa benar- benar tiba di Koh Phangan. #wekzzz… Bisa jajan makanan ringan sampai makanan berat... Kalau aku, dari hostel, aku naik BTS Phrompong station, bayar 15 Baht turun di Asok station ( hanya berselang 1 station saja ), sambung naik MRT, tiketnya, 28 Baht untuk sampai di Hualamphong station. Keluar pintu 2, langsung ketemu dengan station kereta api. Ruang tunggu, full ac, bagian atas, bau tidak sedap, wakakaka... banyak backpacker yang pakai kereta ke berbagai jurusan. Tiket kereta sudah ditangan. Karena waktu boarding- nya masih lumayan lama, kami nyebrang, cari makan di kedai pinggir jalan. Masakan rumahan gitu, cici – cici Thailand yang jadi chef-nya. Ya, bukan tourist food sih. Ya, samalah, kayak masakan rumahan kita masing- masing. Buat boleh makan ini, bayar 50 Baht. Tempatnya, namanya juga sudah kedai, kayak kedai kopi. Jangan pikir ber- AC ya, terus ada nyamuknya. Hahaha.. pakai disebut lagi. Dalam station sih ada juga yang jual makanan, ada kantin juga. Ada juga semacam mart gitu jualan snack dan kawan- kawannya. Mau kencing, bayar 20 Baht. Tahan kencing sahaja teman, kencing di kereta, bayar 0 Baht... wakakakak... Sudah masuk kedalam bagian keretanya, tinggal cari nomor kereta dan nomor gerbong sesuai dengan tiket. Ada petugas yang siap membantu... 30 menit sebelum kereta berangkat, kita boleh masuk. Carilah gerbong kereta sesuai dengan tiket, dan duduklah tempatmu sesuai dengan nomor yang tertera. Aku sih bilang ini kereta sulap. Iya, sulap. Jadi awalnya masih seperti biasa, duduk hadap- hadapan kek di kereta pada umumnya, sekitar 30 menit setelah kereta jalan, eh, ada tetangga, notabene orang Thai, sibuk beresin kursi, kayak sulap gitu, tetiba berubah jadi tempat tidur. Sedangkan tempat tidur bagian atas, awalnya masih seperti kabin pesawat, disihir sebentar, berubah jadi tempat tidur juga. Kondisi tempat duduk dalam kereta, sleeper nd class sebelum disulap... Aku sih memang sudah baca review dari travelblogger sebelumnya yang sudah pernah punya pengalaman seperti ini, tapi mengalaminya sendiri jauh lebih seru dan mengesankan, jadi punya pengalaman lainnya lagi deh. Nah, setelah disulap, abang itu sedang menyulap tetangga... Suasana dalam gerbong kereta sih biasa saja, tempat duduknya juga standartlah, sudah pasti bukan kereta canggih nan baru, kalau reyok banget juga tidak. Tapi bersih dan ac-nya berfungsi, kami sih pilih sleeper seat yang second class. Masih ramai- ramai-an sama penumpang lainnya, lain lagi kalau kamu pakai ist class punya. Punya ruangan sendiri, atau kelas dibawah ini, hanya pakai kipas angin. Semua balik ke selera masing- masing dan budget yang tersedia. Wastafel... Punya toilet yang bersih, ada wastafel gitu buat cuci tangan, cuci muka dan sebagainya. Terus, pas abang- abang keretanya selesai menyulap tempat duduk menjadi tempat tidur, masih dialasi kasur biar tidak keras dan dikasih sprei bok, dapat bantal yang disarungi juga, ada selimut. Semuanya baru dan bersih. Pulang pergi dari Bangkok ke Surat Thani, keduanya dapat upper seat, pasti, harga lebih murah dibanding bagian bawah. Terasa banget, agak sempit, susah buat duduk kalau mau pakai laptop. Nyamannya hanya bisa buat tiduran saja. Begitu duduk langsung mentok sama langit- langit. Beda sama bagian bawah, lebih lega dan kamu bisa duduk sambal senderan. Bosan tidur ya, duduk. Terus, terasa banget, keretanya sedang berjalan buat aku yang tidur dibagian atas. Guncangannya itu loh, sampai terbawa kedalam mimpi, kayak sedang gempa… Halaah…. Transit sejenak di Surat Thani, baik saat mau ke Koh Phangan maupun saat mau balik ke Bangkok. Kalau saat dari Bangkok dan tibanya di Surat Thani pagi sekitar jam 7.30 an, langsung cari operator busnya. Masih punya waktu tunggu 1 jam-an lagi sih. So, bisa santai sejenak di sekitaran station. Kantor operator Lamproyah juga berfungsi sebagai kedai makanan. Para turis diminta duduk didalam kedainya, ya, sekalian sarapan lah maksudnya. Aku ngerti nih, kenapa begitu turun dari kereta, tidak langsung berangkat saja tuh bus. Marketing cuy, daganglah… makan- makanlah diwarungnya. Ngomong tentang Surat Thani, hemmm, kota kecil yang sepi sih. Kurang paham juga, jika memang ada yang netap disini sampai berhari- hari. Setahu aku sih, memang menjadi kota transit. Tidak sempat main ke pusat kotanya. Hanya disekitaran station saja buat cari makan. Buat yang butuh money changer ataupun atm / bank , tersedia di kota ini. Welcome To Surat Thani Yang paling aku tidak pahami dari kota ini, kalau wifi, dapat gratis saudara- saudara di kedai makannya. Tapi kalau mau kencing, kudu bayar 10 Baht, mau charge hape bayar 20 Baht, charge lappie bayar 30 baht. Huhhhhh…. tidak masuk diakal sehat aku… Paling tidak masuk akal... #menurutku... Kemaren beli tiket terusan, biar tidak hebohlah nyari tiket pas sudah sampai di Surat Thani dan harus nego- nego sama cici - cici Thai. Tiket kereta Bangkok – Surat Thani, tiket van Surat Thani – Donsak Pier, tiket kapal Donsak Pier – Kho Phangan, pulangnya dari Kho Samui – Surat Thani – Bangkok, bayar 2.331 Baht ( pp ), ada 1 tiket beli sendiri dari Koh Phangan ke Koh Samui naik kapal 300 Baht. Pakai operator Lomprayah. Pelayanannya sih okey-lah. Naik kapal ini Koh Phangan... Untuk kapalnya, termasuk kapal besar. Bisa ratusan orang juga. Ada 3 tingkat. Tidak mau panas- panasan ya dibawah saja, ada AC. Mau enjoy alam dan nikmati angin sepoi- sepoi, ya duduk diatas, terbuka. Didalam kapal, ada toilet, bersih- bersih kok. Seisi kapal pada bersih deh. Ada snack corner, bayar yeee… Tidak ada free wifi , mau colokan listrik sih ada, duduk barisan paling depan. Kondisi dalam kapal... Kalaupun duduk dibagian bawah, tetap bisa menikmati indahnya perjalanan kok. Pilih tempat duduk yang dekat jendela. Itu sahaja, atau bosan, pilihan lainnya, tonton video player yang isinya yaa itu- itu saja, ngulang mulu dari start kapal jalan sampai kapal berhenti. Banyak hal lain sih yang bisa kamu lakukan untuk mengusir waktu perjalanan yang memakan waktu sekitar 3 jam itu, bawalah senjata masing- masing, bawa buku, dengarin musik, main handphone, atau kayak aku, menulis deh. Kondisi di kapal , lantai 2 Karena sudah punya tiket return, so, dari Koh Samui, tinggal tunjukkin voucher yang dibeli dari Bangkok Railway Station, ditukar dengan tiket asli. Mulai dari Surat Thani ataupun mau balik dari Koh Phangan, dikasih stiker buat ditempel didada, sebagai penanda jurusan kamu ke mana. Bersiap pulang ke Surat Thani... Kalau dari Surat Thani ke Donsak Pier naik van, beda lagi saat pulangnya, naik bus double decker. Perjalanan pulang dirasakan lebih lama. Diantar sampai didepan kantor operator Lamproyahnya, artinya, tinggal ngesotlah ke Surat Thani station. Ruang tunggu di Surat Thani station.... Tidak ada ac... Langkah terakhir, menumpang kembali kereta sulap malam itu kembali ke Bangkok. Sama, upper seat yang bisa tiduran. Bedanya, perjalanan pulang, ac-nya kencang banget, dingin banget. Sudah pakai sweater, pakai kaos kaki, selimutan sampai kepala dibungkus rapat, masih saja dingin. Sebagai informasi tambahan, jika beli tiket satuan :  Tiket kereta Bangkok – Surat Thani = 698 Baht ( upper ) 728 Baht ( Lower )  Tiket bus / van Surat Thani – Donsak Pier = 500 Baht  Tiket kapal dari Donsak Pier – Koh Phangan Pier = 400 Baht. Total jadinya = 1.598 Baht one way. Dihitung sih, masih lebih murah beli paket terusan. Tungguin yaa, postingan selanjutnya serunya di Koh Phangan dan Koh Samui. With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---semoga semua mahluk hidup bebahagia---
  5. Tanggal 21 Agustus 2016 Rate 1 Baht = Rp 400,- Aku skip deh postingan tentang trip Jepang yang masih panjang, termasuk trip ke Lombok yang belum sempat aku mulai sama sekali. Oh ya, ada trip Saroong Goes To Jiran yang entah bagaimana menyelesaikannya. Huhh… banyak sekali hutangku pada blogku ini. Lobby hostel Aku tancap gas dan lompat deh ke trip ke Bangkok. Trip ini memang sudah direncanakan 9 bulan lalu, ketika Airasia menggelar promo big 0 point. Pilihan ke Bangkok hanya karena ingin kembali melengkapi sisa perjalanan yang pernah ada dan janji itu. Walaupun, akhirnya, perjalanan yang aku jalani sekarang ini, hanya bisa melengkapi apa yang kurang tanpa bisa menetapi janji itu sendiri. #Sedihpakaibanget. Receptionist Sekarang sih aku sedang diatas kapal, sedang menyebrang dari Surat Thani ke Koh Phangan. Setelah sebelumnya, semalam naik kereta api dari Bangkok ke Surat Thani sekitar 12 jam, nyambung lagi naik van sekitar 1 jam. Hem, postingan tentang trip ke Koh Phangan, aku buat terpisah deh. Living room, bagian dalamnya, dapur bersih. Lagi pengen share hostel yang aku tempati di Bangkok. Walau, trip ini sudah lama direncanakan, tapi untuk masalah penginapan, baru aku putuskan 10 jam sebelum terbang dari Jakarta. Ngubek – ngubek warung Si Mbah, main kesana- sini, akhirnya, aku ketemulah, Llamur Hostel yang terletak di daerah Phrompong. Hostelnya masih baru, 6 bulanan. Agak masuk kedalam sih, tapi mudah dijangkau. Kalau pakai BTS, turun saja di Phrompong, nah, turun tangga sebelah kiri. Jalan kaki sekitar 5 menit sih ( kalau aku ya… ). Patokannya, ada Top market, belok kiri lagi, terus ada gang pertama, nah disanalah hostelnya berada. Tangga naik ke lantai atas Daerahnya sepi, jangan berharap seramai di Khaosan. Rasanya sepanjang hari sepi. Terlebih kalau malam. Kalau mau main ke Terminal 21 sih dekat, jalan kaki sekitar 10 menit. Kalau malas, bisa naik BTS naik dari Phrompong dan turunnya di Asok, bayar 15 Baht. Mau sambung MRT juga dari Asok station sini. Hostelnya, hanya 1 pintu, 4 lantai. Bersih sangat. Heh… aku suka. Living room-nya keren. Free wifi, full ac, receptionist-nya ramah. Keknya ini usaha keluarga gitu. Pas aku tiba, kan panas ya nih Bangkok, rada capek juga karena habis keliling Chatuchak market, aku dikasih welcome drink sama si, tante, yakin deh, kalo tantenya, mama-nya dari Chai yang jadi receptionist saat itu. Makasih yee tante.. Interiornya dominan warna putih dikombinasi dengan warna kayu yang cocok banget buat aku. Kondisi mixed dorm Ada dapur alakadarnya saja, tidak bisa buat masak- masak. Llamur hostel sediakan minum kok. Terus, kalau sarapan, ya juga apa adanya seperti hostel pada umumnya. Dapat roti, butter, pisang, ada kopi dan teh, ada cornflakes dan susunya. Aku sih bilang , okeylah. Toh cuma Rp 135.000,- per malam. Malaman, setelah balik dari Koh Phangan, aku dapat harga Rp 125.000,- Salah satu hal yang aku suka dari hostel ini adalah kalimat sederhana yang ditempelin disudut- sudut hostel. Walaupun kalimat kutipan, kalimat itu mengingatkan kita kembali. Kalimat sederhana yang menenangkan jiwa. Aku pilih mixed dorm. Kedapatan upper. Kondisi kamar yang bersih dan nyaman. Pakai key card untuk akses keluar masuk hostel dan kamar. Ada loker dan kuncinya. Sebenarnya, fasilitasnya termasuk okey banget. Oh ya, disini, kalau aku lihat, mostly Asian. So, buat kamu yang tidak suka berisik, party- party, mabuk- mabuk, bau rokok, bau beer dan teman- temannya, hostel ini cocok buat kamu. Tenang, sunyi, senyap , santai, nyaman dan aman. Bulenya ada juga, mungkin bulenya yang tipikal anti berisik juga. Kamar mandi Cuma, minusnya, kamar mandi tiap lantai cuma ada 2, so, kamu kudu antri, kalau ada yang sedang mandi. Kamar mandinya kinclong, pakai shower, dan toiletnya duduk. Tidak menyediakan handuk ya, kalau mau sewa bayar 10 atau 20 Baht. Terima jasa laundry. Ya, rekomended sih buat kamu kalau mau inap disini. Tidak terlalu perhitungan juga. Aku 2 kali checked out, titip tas kemudian numpang mandi, terus minum- minum dan masih duduk- duduk santai juga, tidak masalah buat mereka. Tidak sah kalau tidak eksis.... With Love, www.ranselahok.com @ranselahok ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  6. Di Bangkok ada 7 pilihan transportasi umum yang bisa dipake sama penduduk lokal ataupun wisatawan. BTS, MRT, bis, taksi, tuk-tuk, Chao Phraya Express Boat, dan motor semacam ojek. Buat backpacker sejati macam saya gini, taksi dan tuk-tuk jelas bukan pilihan yang oke karena argonya lumayan muahal. Sayang uangnya, mending buat belanja Chao Phraya Express Boat tiketnya nggak mahal tapi cuman bisa digunakan buat ke area2 atau objek2 wisata yang ada di sekitar Sungai Chao Phraya. Kalau yang ojek, saya nggak yakin apa di semua tempat ada soalnya saya cuman liat di trotoar depan hostel tempat saya nginap. Saya juga nggak yakin itu sistemnya kayak ojek atau bukan. Pokoknya ada beberapa mas2 yang nangkring di motor dan tiap ada yang lewat disekitar mereka, mereka ngomong sesuatu dalam bahasa thailand kayak nawarin kita2 yang lewat mau nggak pakai motor mereka. Karena mereka rata2 nggak bisa bahasa inggris jadi pasti bakalan ribet. Jadi transportasi yang paling mending dan yang paling jelas adalah BTS, MRT, dan bis. Naik BTS atau MRT paling enak buat ke satu tempat yang cukup jauh dari tempat anda berada tapi kalau naik BTS ya siap2 jalan cukup jauh karena setiap stasiun BTS & MRT nggak semuanya deket sama tujuan anda. Nah kalau mau ke tempat yang jaraknya deket tapi nggak bisa jalan kaki atau kalau mau lanjut ke tempat yang lumayan jauh dari stasiun BTS dan MRT, anda bisa menggunakan bis. Sebelum menyetop bis dan menginjakkan kaki ke dalamnya, ada beberapa hal yang mesti anda ketahui tentang bis di Bangkok. Here they are... Bis umum di Bangkok setiap jurusannya dibedain sama nomer. Mungkin sebenernya ada tulisan jurusannya dari mana ke mana tapi rata2 ditulis pake bahasa thailand jadi yang nggak bisa bahasa thai pasti nggak ngerti. Buat tau bis nomer berapa yang harus anda naiki buat ke tempat yang mau dituju, anda bisa cari2 artikel di majalah traveling, di blog orang2 yang pernah pergi ke bangkok atau bisa juga lewat google map. Caranya anda tinggal ketik di kotak searchnya si mbah Google, from .... to ..... . Nanti kalau tempat yang mau anda tuju udah kedeteksi, si Google langsung nampilin mapnya beserta rute yang bisa anda gunakan dan transportasi apa aja yang bisa anda pake termasuk bis nomer berapa aja yang harus anda naiki. Setiap satu jurusan atau satu nomor bis di Bangkok biasanya terdiri dari 2 macem bis. Misalnya bis nomer 29. Nah bis dengan nomer 29 ada 2, ada yang warna biru ada yang merah (ini cuma contoh aja, saya rada lupa warna sebenernya). Setau saya, perbedaan 2 bis ini, bis yang warna biru bakal melalui rute penuh dan bis yang warna biru hanya setengah rute. Bis yang setengah rute maksudnya bis tersebut bakal belok atau melalui rute lain dan nggak akan ke rute yang dilalui sama bis yang satunya lagi atau bis yang warna merah. Penumpang bis nggak bisa sembarangan naik, semuanya harus dari halte. Halte bis di Bangkok mirip banget sama halte bis di Jakarta tapi emang lebih rapih sih.. Letaknya ada di pinggir2 jalan, ada kursi buat nunggunya, dan ada atepnya. Waktu saya naik bis dari halte didepan Bandara Don Moeang, di tiang penyangga atep haltenya ada selembar kertas nempel. Ternyata isi kertas itu penjelasan tentang perbedaan bis yang sudah saya jelasin di nomer 3 bahkan banyak penjelasan yang lebih detail lagi. Kalau nggak salah emang pake bahasa thailad tapi kalo diperhatiin bener2 pasti ngerti kok. Soalnya saya aja jadi ngerti gara2 liat kertas itu. Saya nggak tau apa kertas ini ada di tiap halte atau nggak tapi ada baiknya tiap lagi di halte, anda perhatiin di sekelilingnya ada kertas itu atau nggak. Selain rute setengah dan rute penuh, saya perhatiin ada satu perbedaan lagi di tiap jurusan atau tiap satu nomer bis di Bangkok. Sepele sih.. Yang satu pake AC dan yang satu lagi nggak. Yang non AC jendelanya sedikit kebuka dan harga karcisnya biasa setengahnya dari yang pake AC. Kalau yang pake AC, jendelanya ketutup, lebih bersih, dan harga karcisnya 2 kali lipet dari yang non-AC. Saya sarankan kalau mau naik yang AC buat rute yang jauh2 aja atau kalau udara di Bangkok lagi panas banget. Karena yang non AC bener2 not bad. Di beberapa bis, termasuk bis yang saya naiki dari bandara Don Moeang mau ke distrik Siam, di bagian depannya ada 6 kursi hadep2an, posisinya lebih tinggi dari kursi2 lainnya dan di pinggirnya dikasih pembates. Karena saya turis dan nggak tau apa2, saya main duduk aja disitu. Setelah berapa lama, saya baru sadar ternyata kursi itu nggak boleh ditempatin buat sembarang orang. Saya sebenernya nggak ngerti juga itu kursi buat siapa tapi kalau menurut larangan yang ditempel di jendela deket 6 kursi tersebut sih ada gambar biksu atau pemuka agama. Ya, mungkin emang khusus buat mereka. Kalau di Jakarta mungkin kursi khusus wanita yang ada di bis Transjakarta. Saya jadi diliatin sama penduduk lokal tapi karena mereka pada engeh kalau saya turis jadi didiemin aja. Jangan sampai salah kayak saya ya Jalan2ers. Malu.... Di setiap bis selalu ada kondekturnya dan saya nggak tau apa sebabnya, selama saya naik bis di Bangkok, kondekturnya selalu cewek. Kalau di Jakarta jarang ya ada yang cewek? Beberapa saat setelah anda sudah ada di dalem bis, si kondektur akan nyamperin anda lalu ngeluarin tabung sejenis kaleng. Tabung tersebut fungsinya buat nyimpen uang dari penumpang dan karcis2 yang belum kepake. Buat tau berapa harga karcis bis-bis di Bangkok, anda tinggal liat aja angka yang ada di karcisnya. Atau tanya aja ke kondektur, mereka pasti bakal nunjukkin pake jari kalau nggak ngerti bahasa inggris. Nomer 9 ini hal yang paling penting nih Jalan2ers. Kalau anda sama sekali belum pernah atau nggak familiar ke tempat yang bakal anda tuju dan anda mau naik bis, supaya nggak nyasar, anda bisa print bahasa thailand-nya tempat2 yang mau anda tuju. Kalau bisa sih cari patokan atau tempat2yang jelas dan terkenal di Bangkok. Seperti misalnya MBK Center, saya waktu itu print tulisan thailandnya seperti ini: มาบุà¸à¸„รอง. Bisa juga nama2 distrik di Bangkok yang merupakan lokasi tujuan anda, misalnya Siam (สยาม). Kertas2 ini sebaiknya selalu anda bawa dan tunjukin ke kondektur tiap anda naik bis. Saya kemarin pakai cara ini dan berhasil. Horay! Si kondektur langsung paham dan mereka langsung ngasih tau saya kalau saya harus siap2 turun karena udah mau deket. Dan kalau udah sampai di halte di deket tempat yang saya mau tuju, mereka langsung ngasih tau. Tugas anda tinggal ngafalin kondisi jalanan atau gedung2 disepanjang jalan menuju tempat yang anda maksud biar pas naik bis selanjutnya anda sudah hafal mesti turun dimana. ​Saran dan hal-hal yang saya beberkan diatas, bener2 hanya berdasarkan apa yang saya rasakan pas saya ke Bangkok awal taun ini. Kalau ada beberapa hal yang salah ataupun sudah berubah, monggo diralat... Semoga bermanfaat, Jalan2ers
  7. Bangkok adalah sebuah kota eksotis di Asia Tenggara. Kota ini juga merupakan ibu kota dan kota terpadat di Thailand. Saat ini, Bangkok tengah menjadi kota metropolitan terbesar di Thailand. Nah rupanya, Bangkok juga memiliki banyak destinasi wisata yang sayang untuk dilewatkan. Bagi kamu yang berniat untuk mengunjungi Bangkok, tentunya tidak ada salahnya jika menyusun itinerary terlebih dahulu. Berikut kita akan membahas itinerary 3 hari 2 malam menjelajahi Bangkok, si kota nan eksotis di Asia Tenggara. Transportasi Menuju Bangkok Untuk mengunjungi Bangkok, kamu dapat menaiki pesawat dari Bandara Internasional Soekarno Hatta menuju Bandara Suvarnabhumi Bangkok. Lama perjalanan yang akan kamu tempuh adalah sekitar 3 jam 30 menit dan tidak ada perbedaan waktu antara Jakarta dan Bangkok. Nah, biaya yang kamu keluarkan untuk mencapai Bangkok pun berbeda. Memasuki Bangkok melalui Bandara Suvarnabhumi via https://rinaldimunir.files.wordpress.com/2014/03/suvarnabhumi-airport.jpg Pilihan pertama: jika kamu mendarat di Bandara Suvarnabhumi, maka biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 1.300.000,00 hingga Rp 3.000.000,00 per sekali jalan. Namun, harga ini masih bersifat fluktuatif tergantung maskapai penerbangan dan jadwal keberangkatan. Bandara Suvarnabhumi menawarkan berbagai moda transportasi umum yang dapat membawamu menuju ke pusat Kota Bangkok. Moda transportasi tersebut antara lain kereta api, taksi dan bus umum. Jika kamu ingin menaiki kereta api, kamu dapat menaiki airport rail link yang beroperasi dari pukul 06.00 hingga tengah malam. Jalur kereta api ini melalui jalur express (tanpa henti) yang akan mengantarkanmu menuju stasiun Makassan selama 15 menit dengan biaya sekitar 150 baht. Selain kereta ekspres, kamu juga dapat menaiki kereta lambat yang akan berhenti di semua stasiun menuju Phaya Thailand dengan harga sekitar 45 baht. Jika kamu ingin menaiki taksi, jangan memilih taksi calo yang menawarkan harga 1000 baht. Sebaiknya, kamu pergi ke level 1 Bandara Suvarnabhumi dan membeli taksi pada stand taksi. Kamu dapat mencapai pusat kota selama 1 hingga 2 jam dengan biaya sekitar 250 hingga 400 baht. Jika kamu ingin menaiki bus, kamu dapat menaiki bus antar jemput gratis ke terminal bus yang terletak beberapa kilometer dari terminal penumpang. Kemudian, kamu dapat menaiki bus umum menuju ke pusat kota yang beroperasi setiap 20 menit. Memasuki Bangkok Melalui Bandara Don Mueang via http://images.detik.com/customthumb/2012/06/26/1025/img_20120626122528_4fe947c87a00c.jpg?w=600 Pilihan kedua: kamu dapat mendarat di Bandara Don Mueang. Nah, karena padatnya Bandara Suvarnabhumi, maka dibangunlah bandara ini yang juga berada di Bangkok. Bandara ini dipusatkan untuk penerbangan low cost airlines. Jika kamu mendarat di Bandara Don Mueang, maka biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 800.000,00 hingga Rp 2.400.000,00 per sekali jalan. Meski demikian, harga ini masih bersifat fluktuatif dan tergantung waktu keberangkatan yang tentunya disesuaikan dengan jadwalmu. Selanjutnya, kamu dapat memilih menggunakan taksi atau kereta api. Jika kamu berniat menggunakan kereta api, terdapat kereta api yang menghubungkan Bandara Don Mueang dan Stasiun Lamphong Hua di pusat Kota Bangkok. Memilih Penginapan di Bangkok Bangkok memiliki banyak tempat terbaik untuk dijadikan sebagai spot penginapanmu. Namun, kami akan merekomendasikanmu untuk memilih penginapan di daerah Sukhumvit Road. Jika kamu memilih penginapan di daerah Sukhumvit Road, kamu akan mendapatkan kemudahan untuk berjalan menuju ke skytrain station yang terletak di bawah tanah. Nah, dewasa ini skytrain adalah salah satu moda transportasi terbaik di Bangkok dan juga wajib untuk kamu coba. Melalui skytrain, kamu dapat mencapai berbagai tempat berbelanja yang menyenangkan di Bangkok. Kamu dapat menuju ke Siam Square, menjelajahi Patpong Night Market atau mengunjungi Chatuchak Weekend Market. Menyenangkan, bukan? Skytrain juga akan membantumu menuju ke banyak tempat wisata di Bangkok. Selain itu, skytrain juga menghubungkanmu dengan berbagai moda transportasi lain seperti kereta atau bus. Untuk masalah penginapan, terdapat berbagai macam penginapan di daerah Sukhumvit Road yang tentunya dapat kamu pilih sendiri. Penginapan yang dapat kamu pilih antara lain hostel, guest house atau hotel. Jika kamu memilih tinggal di hostel, kamu dapat mendapatkan hostel dengan jenis kamar mixed dormitory untuk kapasitas 4 orang dengan harga sekitar 315 baht per malam. Fasilitas yang tersedia antara lain AC, shared bathroom serta free wifi. Kamu juga mendapatkan sarapan setiap paginya. Jika kamu memilih tinggal di guest house, kamu bisa memilih untuk mendapatkan jenis kamar single room dengan fan atau AC. Jika memilih dengan fan, harganya adalah sekitar 552 baht. Sementara jika memilih dengan AC, harganya sekitar 638 baht. Fasilitas yang tersedia antara lain free wifi, shower serta TV. Jika kamu memilih tinggal di hotel, kamu bisa memilih untuk mendapatkan jenis kamar standard single dengan harga sekitar 765 baht. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, TV, kulkas, toiletries, shower, coffee/tea maker serta free wifi. Tentunya harga-harga tersebut masih bersifat fluktuatif tergantung ketersediaan kamar serta waktu kedatanganmu ke Bangkok. Jadi, jangan lupa untuk memastikan semua fasilitas yang tersedia pada calon penginapanmu untuk memastikan kenyamananmu selama di Bangkok. Hari Pertama Awali Kegiatan Wisatamu di Bangkok dengan Mencoba City Tour di Kota Bangkok. Setelah puas melakukan check in di penginapan, kini saatnya kamu untuk mulai berjalan-jalan mengelilingi Kota Bangkok. Untuk tempat wisata yang pertama, kamu dapat memulainya dari salah satu tempat wisata yang terletak tidak begitu jauh dari penginapanmu di Sukhumvit Road. Tempat itu adalah Siam Square. Berbelanja di Siam Square via http://www.urbancapture.com/wp-content/uploads/2011/02/110227-Day-78-Siam-Square-Bangkok-Thailand.jpg Siam Square adalah salah satu pusat perbelanjaan menakjubkan yang terletak di pusat Kota Bangkok. Untuk mencapai Siam Square dari Sukhumvit Road, kamu dapat menaiki BTS Green Light atau Skytrain dari stasiun Phloen Cit menuju ke Siam. Lama perjalananmu adalah sekitar 3 menit dan biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 65 Baht. Kereta ini berangkat setiap 10 menit sehingga kamu tidak perlu khawatir akan ketinggalan kereta. Di Siam Square, kamu dapat menemukan bioskop, tutor schools, restaurant, tempat berbelanja serta night life. Siam Square adalah tempat terbaik jika kamu ingin berbelanja perhiasan, pakaian karya desainer lokal, aksesoris dan masih banyak lainnya. Di daerah Siam Square juga terdapat banyak pusat perbelanjaan lain yang menarik untuk kamu sambangi. Pusat perbelanjaan itu misalnya Siam Discovery Center and Siam Center, MBK Center - Mah Boon Krong, Siam Paragon dan Central World Plaza. Sedikit tips bagi kamu yang ingin kembali mengunjungi Siam Square di malam hari. Kamu dapat melihat pertandingan muay thai secara gratis di MBK Shopping Mall. Pertandingan muay thai ini dapat kamu saksikan setiap hari Rabu pukul 18.00 hingga 21.00. Kamu dapat melihat berbagai atlet junior unjuk kebolehannya dalam pertandingan muay thai. Bersantai di Lumpini Park via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/02/67/9a/9d/filename-lumpini-park.jpg Nah, sambil menunggu malam hari untuk menyaksikan pertandingan muay thai di MBK Shopping Center, tidak ada salahnya jika kamu mengunjungi Lumpini Park. Lumpini Park adalah salah satu paru-paru Kota Bangkok yang terletak di pusat Kota Bangkok. Untuk mencapai Lumpini Park dari Siam Square, kamu dapat menaiki BTS Dark Green dari Siam Station menuju ke Sala Daeng Station. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 65 Baht dengan lama perjalanan sekitar 4 menit. Selanjutnya, kamu tinggal berjalan kaki selama sekitar 11 menit. Lumpini Park biasanya dimanfaatkan oleh penduduk lokal Bangkok untuk tempat jogging, aerobic, workout sederhana atau sekedar bersantai. Lumpini Park adalah salah satu tempat terbaik jika kamu ingin menghirup udara segar dari padatnya Kota Bangkok. Selain itu, di dalam Lumpini Park sendiri terdapat sebuah danau yang seringkali dimanfaatkan untuk rekreasi. Nah, kamu dapat memanfaatkan paddleboat yang disediakan dan berkeliling di danau tersebut. Danau ini biasanya ramai pada waktu hari libur atau akhir pekan. Lumpini Park adalah tempat rekreasi terbaik bagi semua usia. Di tempat ini, kamu juga dapat memanfaatkan fasilitas lapangan basket dan bermain basket sepuasnya. Sesekali, musisi lokal jazz sering unjuk gigi dan kamu dapat menikmati pertunjukan live music-nya secara free setiap hari Minggu. Menyenangkan, bukan? Di Lumpini Park juga terdapat wisata kuliner jika kamu berniat untuk mencoba panganan khas Kota Bangkok. Wisata kuliner ini berbentuk kaki lima, dan kuliner yang wajib kamu coba adalah pad thai (mie Thailand) serta jim joom (daging dan sayur). Lumpini Park dibuka setiap hari dari pukul 04.30 hingga pukul 21.00. Tidak ada biaya yang akan dikenakan jika kamu ingin memasuki Lumpini Park alias gratis. Untuk Pengalaman Menjelajahi Bangkok yang Tidak Terlupakan, Kamu Harus Coba Menonton Pertunjukan Wayang Thailand (Baan Silain) via http://www.bangkok.com/magazine/artist-house.htm Seiring dengan perkembangan zaman, saat ini sudah tidak banyak lagi orang yang senang menonton pertunjukan wayang Thailand. Namun, untuk pengalaman menjelajahi Thailand, kami rasa pengalaman yang satu ini wajib kamu coba. Pertunjukan wayang ini terdapat di Artist’s House di sekitar kanal Thonburi. Kamu akan memasuki sebuah rumah tradisional Thailand yang keberadaannya sudah sangat jarang ditemui namun masih eksis di daerah ini. Untuk mencapai tempat ini dari Lumpini Park, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 11 menit menuju ke Sala Daeng Station. Selanjutnya, kamu dapat menaiki BTS Dark Green dari Sala Daeng menuju ke Pho Nimit Station. Perjalanan ini berdurasi sekitar 12 menit dengan tarif 55 hingga 65 Baht. Kamu dapat menikmati pertunjukan wayang Thailand ini setiap hari (kecuali hari Rabu) pada pukul 14.00. Selain menikmati pertunjukkan wayang, kamu juga dapat menjelajahi tempat ini yang memiliki lebih dari 600 stupa di halaman belakangnya. Tempat ini juga memiliki beranda yang menghubungkan langsung ke pemandangan kanal. Sehingga kamu akan menemukan pemandangan yang indah. Tempat ini buka setiap hari dari pukul 09.00 hingga 18.00. Tidak ada biaya masuk untuk memasuki tempat ini alias gratis. Hari Kedua Menjelajahi Bangkok Dapat Membuatmu Menemukan Pesona Serta Kejutan di Dalamnya. Menjelajahi Terminal 21 Untuk Menemukan Berbagai Spot Foto Terbaik via http://www.bangkok.com/magazine/artist-house.htm Bangkok terkenal dengan sebutan surga belanja karena kamu dapat menemukan berbagai mal dan pusat perbelanjaan terbaik di sini. Nah, mengawali hari keduamu di Bangkok, kamu dapat mencoba mengelilingi Sukhumvit Road dan menemukan salah satu surganya di Terminal 21. Jika kamu tidak begitu menyukai belanja, jangan khawatir karena tempat ini adalah salah satu mall terunik yang ada di Bangkok. Kamu dapat melihat berbagai lantai di dalam Terminal 21 yang didesain sesuai dengan kota-kota di dunia: Tokyo, San Fransisco, Paris dan London. Tentunya, kamu akan menemukan berbagai spot foto terbaik yang sayang untuk dilewatkan, bukan? Nah bahkan, mall unik ini juga mendesain toilet-nya dengan tema-tema tertentu sehingga akan semakin menambah menarik kunjunganmu. Mall ini buka setiap hari dari pukul 10.00 hingga 22.00. Kamu juga dapat mencoba alternatif untuk mengunjungi pasar malam Asiatique yang dapat kamu capai dengan shuttle bus gratis dari Saphan Taksin atau Mansion 7, sebuah mall dengan nuansa mistis. Lengkapi Perjalanan Wisatamu dengan Melihat Pertunjukkan Tari Tradisional Thailand di Erawan Shrine via http://www.bangkok.com/magazine/artist-house.htm Setelah puas berfoto di Terminal 21, waktunya kamu melanjutkan perjalananmu untuk menyaksikan tarian tradisional Thailand di Erawan Shrine. Ya, di tengah hiruk pikuknya Kota Bangkok yang seringkali membuat penat, kamu tentu masih dapat menyegarkan pikiran dengan melihat pertunjukkan tari tradisional. Di salah satu sudut Erawan Shrine Shopping Malls, kamu dapat melihat pertunjukkan tari tradisional Thailand yang dibawakan dengan apik dan menawan oleh para penarinya. Beberapa kali dalam sehari, para penari akan menampilkan tarian tradisional ini yang sepertinya sayang untuk kamu lewatkan. Untuk mencapai Erawan Shrine dari Sukhumvit Road, kamu dapat berjalan kaki menuju Phrom Pong Station. Selanjutnya, kamu dapat menaiki BTS Light Green menuju Chit Lom Station. Lama perjalanan ini adalah sekitar 6 menit dengan biaya 65 Baht. Mengunjungi Rot Fai Market via http://www.bangkok.com/shopping-market/rot-fai-market.htm Ketika mengunjungi Bangkok, tidak ada salahnya kamu mencoba berkunjung ke Rot Fai Market. Pasar malam ini terletak di belakang Seacon Square Shopping Mall dan buka setiap hari Jumat hingga Minggu dari pukul 17.00 hingga tengah malam. Untuk mencapai Rot Fai Market, kamu dapat berjalan kaki selama tiga menit menuju ke Chit Lom Station. Selanjutnya, kamu dapat menaiki BTS Light Green dari Chit Lom menuju Punnawithi Station. Lama perjalanan ini adalah sekitar 18 menit dengan tarif 65 Baht. Selanjutnya, kamu dapat menaiki taksi dengan biaya 85 Baht selama 8 menit menuju ke Rot Fai Market. Di Rot Fai Market, kamu dapat menemukan berbagai benda vintage unik dan juga benda-benda secondhand yang menarik. Kamu bahkan dapat menemukan miniature superman retro atau batman yang menarik. Melihat Berbagai Benda Vintage yang Menarik di Rot Fai Market via http://www.bangkok.com/shopping-market/rot-fai-market.htm Walaupun kamu belum tertarik untuk berbelanja, percayalah Rot Fai Market adalah salah satu tempat terbaik untuk menghabiskan waktu malammu. Di tempat ini terdapat Market’s Zone, Warehouse Zone dan Rod’s Antique. Market’s Zone adalah zona tempatmu berbelanja sepatu, mainan anak-anak, pakaian hingga peralatan rumah. Warehouse Zone adalah tempatmu menemukan berbagai barang-barang vintage, secondhand, serta sepatu dan semua pakaian vintage. Nah, tempat yang paling menarik adalah Rod’s Antique. Di tempat ini kamu dapat menemukan berbagai barang-barang vintage dengan harga yang cukup lumayan. Kamu dapat melihat mobil kuno, motor kuno, bahkan patung manekin Elvis Presley yang dibuat persis seukuran aslinya. Semuanya dijual di sini. Ketika sedang berkunjung ke tempat ini, pastikan kamu juga mencoba berbagai kuliner di dalamnya. Di sini terdapat banyak kuliner khas Thailand yang dapat kamu coba seperti thai tea, pad thai hingga berbagai kuliner internasional. Jadi, jangan lupa untuk memasukan Rot Fai Market dalam daftar itinerary-mu. Hari Ketiga Puas Menjelajahi Bangkok, Waktunya Kembali Pulang dengan Perasaan Bahagia. Setelah puas menjelajahi Bangkok, sekarang waktunya kamu untuk kembali pulang dan melanjutkan rutinitasmu. Tentunya, kali ini kamu pulang dengan membawa berbagai cerita manis yang telah kamu dapatkan di Bangkok. Itulah dia itinerary 3 hari 2 malam menjelajahi Bangkok, si kota nan eksotis di Asia Tenggara. Rupanya, Bangkok memang memiliki banyak tempat wisata yang sungguh sayang untuk dilewatkan, bukan? Jadi, jangan lupa untuk mempersiapkan liburan terbaikmu di Bangkok pada kesempatan liburan selanjutnya.
  8. Hola Deffa Here !!! Chao Praya Express Boat. Bagi kalian yang mau jalan-jalan ke Bangkok, pasti akan menemukan dan menggunakan moda transportasi lokal ini. Karena Chao Praya Express Boat adalah salah satu moda transportasi lokal yang cukup sering di gunakan jika kalian ingin mengunjungi beberapa tempat wisata yang berada di Bangkok. Dan saya pun ketika berkunjung ke Bangkok beberapa kali juga sering menggunakan Chao Praya Express Boat ini. Bisa baca cerita saya Explore Bangkok 4 Hari di link di bawah ini : Kuliner + Jalan2 + Shopping = Bangkok Seperti namanya Express Boat, moda transportasi ini berupa Perahu yang mengarungi Sungai Chao Praya. Sungai Chao Praya sendiri sangat panjang, hingga membelah Kota Bangkok menjadi 2 bagian. Maka dari itu moda transportasi ini bisa sangat berguna bagi kalian yang ingin berkunjung ke Bangkok. Penggunaan nya cukup mudah karena terdapat Dermaga khusus untuk menggunakan jasa nya dan juga di bagi beberapa rute. Rute Chao Praya Express Boat Untuk rute nya cukup simpel dari Utara sampai ke Selatan dan Pulang Pergi. Dermaga ada di tiap sisi dari Sungai Chao Praya. Paling Ujung adalah Dermaga Pakkret sedangkan paling Selatan adalah Dermaga Rajburana. Namun saya hanya akan me list daftar Dermaga yang perlu kalian catat karena di dermaga tersebut dekat dengan beberapa destinasi wisata, bisa di lihat di Map di bawah ini Sumber : langeasy.com Jenis Chao Praya Express Boat Chao Praya Express Boat juga terdiri dari beberapa jenis, dan dibedakan dengan warna Bendera yang berada di Perahu tersebut : Tidak Ada Bendera. Harga 10-14 Baht. Rute Nonthaburi - Wat Rajsinkorn PP, berhenti di tiap dermaga Bendera Orange. Harga 15 Baht. Rute Nonthaburi - Wat Rajsinkorn PP, tidak berhenti di tiap dermaga, hanya dermaga tertentu (lihat tabel) Bendera Kuning. Harga 20-29 Baht. Rute Nonthaburi - Rajburana PP, tidak berhenti di tiap dermaga, hanya dermaga tertentu (lihat tabel) Bendera Hijau. Harga 13-32 Baht. Rute Pakkret - Sathorn PP, tidak berhenti di tiap dermaga, hanya dermaga tertentu (lihat tabel) Bendera Biru (Chaophraya Tourist Boat). Harga 40 Baht. Rute Phra Arthit - Sathorn PP. Tipe cruise melihat-lihat tempat wisata dari Chao Praya River Chao Praya Express Boat ini beroperasi dari pukul 05.50 - 20.00, setiap hari Sumber : visitorstothailand.com Cara Menggunakan Chao Praya Express Boat Seperti yang sudah saya tulis di atas. Menggunakan Chao Praya Express Boat ini sangat mudah. Kalian tinggal menuju ke Dermaga terdekat dari lokasi kalian. Kita ambil Contoh posisi kita ada di Khaosan Road dan ingin menuju Asiatique Menuju ke Dermaga Phra Arthit (Bisa di cari di Google Map untuk rute jalan kaki nya) Setiba di Dermaga Phra Arthit langsung menuju Dock untuk naik ke Perahu dan tunggu perahu yang akan kalian pilih Asiatique berada di Dermaga Wat Rajsingkor, namun Asiatique mempunya Free Shuttle Boat dari dermaga Saphan Taksin (Sathorn) Jadi kalian bisa pilih Perahu berbendara warna apapun karena semua nya akan menuju ke Dermaga Saphan Taksin. Bayar tiket di dalam Perahu, akan ada asisten kapal yang akan menagih berdasarkan tarif di atas Turun di Dermaga pilihan kalian yaitu Saphan Taksin (Sathorn) Dari sini menuju Dermaga khusus Asiatique untuk menggunakan Free Shuttle Boat menuju Asiatique (Dermaga nya masih di dalam Saphan Taksin) Demikian cara penggunaan Chao Praya Express Boat, dan jangan lupa perhatikan waktu Time Table dari Boat ini jadi pertimbangkan dengan baik waktu kunjungan kalian. Kalian bisa kunjungi website resmi dari Chao Praya Express Boat di SINI Semoga Berguna dan Silahkan di Share jika Berkenan
  9. shata

    Recommended Hostel di Bangkok

    Ngomong soal pariwisata, Bangkok emang gak ada matinya! Menurut saya, pemerintah serta berbagai pihak terus berusaha buat mengembangkan industri pariwisata di Bangkok. Salah satunya bukti nyatanya bisa diliat dari adanya berbagai pilihan tempat menginap di Bangkok. Karena belakangan ini berpergian dengan gaya backpacker sudah mendunia, hostel pun jadi tempat menginap pilihan para turis yang dateng ke Bangkok. Selain harga (per kamar atau per orang)nya yang bisa menghemat biaya berpergian kita, hostel2 di Bangkok banyak sekali yang bagus dan sangat nyaman buat ditinggalin. Hostel yang menurut saya merupakan hostel terbaik di Bangkok adalah hostel tempat saya menginap pas jalan2 ke Bangkok Januari lalu. Namanya Lub'd Hostel. Setelah merasakan nginep di hostel in selama 2 hari, saya gak ragu2 jadiin Lub'd sebagai salah satu recommended hostel di Bangkok. Gambar diatas adalah logo dan tagline nya Lub'd: Everyone leaves as a friend. Saya 100% setuju! Pertama kali saya tau hostel ini dari hostelworld,com. Di web tersebut, Lub'd terus disebut2 sebagai salah satu hostel terbaik di Bangkok dan review dari para tamu yang menginap disini hampir semua positif. Setelah baca2 di hosterworld, saya lanjut buka website original milik Lub'd: http://www.lubd.com/. Dari web tersebut, saya bisa liat kalau pihak hostel ini bener2 profesional dan siap buat nerima semua tamunya. Desain webnya bagus banget, kreatif, dan apa2 yang Anda butuhin lengkap ada disana. Hostel Lub'd ada 2 di Bangkok, di distrik Silom dan Siam. Keduanya merupakan distrik yang ramai oleh penduduk lokal maupun turis karena di Silom dan Siam banyak objek wisata menarik dan tempat belanja . Karena saya waktu itu bakalan banyak mengunjungi objek2 sekitaran distrik Siam, saya pilih Lub'd yang ada di Siam. Alamat lengkapnya Lub'd Siam 925/9 Rama 1 Road, Wang Mai, Pathumwan. Rama Road adalah jalanan yang paling beken di distrik Siam. Mall2 paling oke se-Bangkok: MBK, Siam Paragon, Siam Discovery, Siam Center, semuanya ada di jalan ini. Dari MBK dan 3 mall Siam ke Lub'd cuma tinggal jalan kaki selama kurang lebih 5 menit. Lub'd sebenernya gampang dicari karena ada di pinggir jalan gede, sebelahan sama Hotel Ibis Siam dan seberangan persis sama salah satu stadion bola terbesar di Bangkok, National Stadium. Yang bikin Lub'd agak gak keliatan adalah tangga jembatan penyeberangan yang tepat ada didepannya jadi terkesan nutupin. Bangunan Lub'd juga gak tinggi dibanding bangunan2 di sekitarnya. Karena Lub'd merupakan hostel favorit banyak orang, jarang orang yang gak tau hostel ini. Tapi kalau mau lebih aman dan berjaga2 seandainya Anda nyasar dan gak ada orang disekitar Anda yang tau Lub'd Hostel, bawa aja salah satu brosur Lub'd atau tulisan Lub'd (boleh juga alamat Lub'd) dalam bahasa thailand supaya penduduk lokal bisa ngerti dan bantuin Anda. Cara ini juga mempermudah kalau anda naik kendaraan umum dan mau balik ke Lub'd. Dari depan, Lub'd Siam tampak kayak foto dibawah ini: Yang panggung warna item digunain buat tempat kongkow2 sambil ngopi, makan, internetan, atau bahkan kenalan sama tamu2 lain yang juga lagi ada disana. Kalau pagi2 area ini suka rada kosong *bule2 belum pada. bangun soalnya Nah kalau sore ke malem, biasanya suka penuh sama bule yang biasanya kongkow sambil minum2. Di tembok yang nyambung sama area panggung ini, pihak Lub'd masang taneman2 yang ditempel ke tembok. Ramah lingkungan juga ya! Tepat setelah area duduk2 ini, pintu masuk dan area lobby Lub'd berada. Posisi resepsionis tepat ada di sebelah kanan pintu masuk. Semua staff Lub'd yang berjaga di resepsionis ramah2 banget. Setiap tamu yang dateng pasti bakal langsung disambut dan ditanyain ada keperluan apa. Di tengah2 lobby ada jejeran komputer buat internetan gratis, sofa dan bantal2 empuk buat para pengunjung yang pengen duduk2, fasilitas tur buat Anda yang mau jalan2 di sekitar atau di luar area Bangkok dengan menggunakan tur. Selain itu, ada 2 benda unik yang ada di lobby ini yaitu gitar dan patung berbentuk tuk-tuk atau bajay-nya Thailand. Kita bisa masuk ke dalam tuk-tuk tersebut dan berfoto seakan2 kita lagi ngendarain tuk-tuk tersebut. Di sebelah serong meja resepsionis ada pintu lagi. Pintu inilah pembatas antara tamu dan pengunjung, karena hanya tamu yang memegang kunci kamar sajalah yang bisa masuk melalui pintu ini. Di Lub'd ada 5 jenis kamar yang berbeda; Deluxe Dorm, Ladies Dorm, Econo Twin, Econo Double, dan Double Deluxe. Perbedaan dan fasilitas masing2 kamar bisa Anda liat di website Lub'd. Saya sebelumnya udah pesen satu kamar jenis Deluxe Dorm beberapa bulan sebelum berangkat. Setiap lantai terdiri dari jenis kamar yang berbeda2. Di lantai dasar deket pintu pembatas tersebut ada 4 kamar jenis Ladies Dorm. Ada tangga buat ke atas, area buat nyuci baju, meja dan kursi panjang buat tamu yang nungguin bajunya selesai dicuci. Kamar saya, Deluxe Dorm, ada di lantai 3. Karena Lub'd adalah hostel yang lebih dispesialisasikan buat anak2 muda jadi semua tamu harus pake tangga kalau mau ke atas. Saya gak tau apa ada lift atau gak di hostel ini. Kamar saya ada di deket tangga dan deket kamar mandi. Wihi senangnya! Buat semua kamar jenis dorm, kamar mandinya memang diluar jadi harus share sama tamu2 lain (kamar mandi cowok sama cewek pasti dipisah loh yaaa). Buat Jalan2ers yang gak suka hal kayak gini, bisa pilih kamar yang ada kamar mandi dalemnya. Tapi kalau kata saya sih, walaupun kamar mandinya dipake berbarengan sama tamu lain, pihak Lub'd rajin banget ngecek kebesihan kamar mandi jadi kalau ada yang kotor2 dikit langsung dibersihin. So, jangan takut kalau kamar mandinya bakalan jorok. Kamar jenis Deluxe Dorm ukurannya memang gak besar tapi kondisinya bersih banget, desainnya juga keren. Isinya Ada 2 tempat tidur tingkat dan 1 lemari yang disekat jadi 4 bagian. Seprai plus kasurnya bersih dan walaupun tingkat, tiang dan papan penyangganya kuat banget kok jadi jangan takut kalau tiba2 bakal rubuh ya Jalan2ers Beralih ke luar kamar, saya sukaaaa banget sama desain dan detail2 keren yang dibuat sama pihak Lub'd. Lantainya dibiarin semen (semen udah dialusin tentunya) tanpa keramik. Railing nya dari besi dan dicat warna-warni. Ruangan selain kamar dan lobby gak dipasangin AC, biar ramah lingkungan. Di beberapa sisi tembok ada tulisan atau gambar2 yang lucu dan enak diliat. Jadi, seluruh desain yang ada di Lub'd ini emang anak muda banget. Di Lub'd juga ada satu ruangan yang dipake buat sinema alias ruangan buat nonton film. Isinya ada LCD TV + DVD Player, bantal2 yang berisi pasir yang enak banget buat ditidurin atau didudukin. Tamu manapun boleh masuk dan nonton di ruangan ini. Saya kira DVD yang tersedia bakal film2 yang gak asik tapi berbagai macam film keren juga ada ternyata. Menyangkut soal harga, buat kamar jenis dorm sistem pembayarannya per orang, bukan per kamar. Saya gak tau gimana dengan kamar jenis yang lainnya. Kalau dulu saya bulan Januari, per orangnya 550 Baht atau sekitar 170.000 an rupiah. Harga yang sesuai menurut saya karena pengalaman nginep di Lub'd berkesan banget buat saya. Seumur2 saya belum pernah nemu hostel yang sebagus ini, baik secara desain, lokasi + kondisi hostel, dan pelayanannya. Dari Bangkok saya menuju Phuket dan nginep di hostel juga. Harga per orangnya lebih mahal tapi pelayanan dan kondisinya jauh Lub'd kemana mana. Gimana nih kalau menurut Jalan2ers? Apa ada Jalan2ers yg udah pernah nginep di sini? Atau bahkan pernah nginep di Lub'd Silom? Cerita2 ya pengalamannya! Kalau ada Jalan2ers yang tertarik buat nginep di Lub'd pas lagi di Bangkok, saya punya beberapa info nih: - Jangan nekat buat mesen kamar pas baru sampe disana karena kemungkinan besar kamar bakalan penuh. Sebaiknya jaga2 aja pesennya dari beberapa waktu sebelum hari H. - Book kamar di Lub'd bisa lewat agoda, booking.com, dan website Lub'd nya sendiri. Tiga2nya memberlakukan sistem pembayaran DP dulu setengah baru sisanya dibayar pas Anda udah disana. Jadi kalau ternyata gak jadi, Anda gak rugi2 amat. - Saya pesennya lewat pihak Lub'd langsung karena lebih murah. Emang sih bedanya paling cuma beberapa ribu aja tapi enaknya si pihak Lub'd bakal ngehubungin kita secara personal lewat email. Mereka email gak pake operator jadi kita bisa tanya apapun selengkap2nya sama mereka. Meskipun pertanyaannya bukan seputar Lub'd, mereka akan tetep ngebantu Anda. - Staff2 Lub'd hampir semuanya bisa bahasa inggris apalagi yang bagian jaga di resepsionis. So, jangan takut buat nanya apapun ke mereka. Saya suka banget nanya jalan, rute bis, sampe cara nawar tuk-tuk. Mereka bakal jawab dan bantu semampu mereka. Mereka semuanya ramah, terakhir2 semuanya saya ajak foto dan mereka pun mau malah saya yang kalah narsis.. - Toilet di kamar mandi sharing gak ada airnya jadi siap2 bawa botol atau tisu yang banyak - Lokasi Lub'd ada di samping bawah stasiun BTS National Stadium, jadi kalau Anda mau kemana2 pake BTS gampang banget. Sekian trit saya malam ini, semoga membantu! Enjoy your day in Bangkok with Lub'd ^^
  10. Perjalanan ke Bangkok dan Pattaya di Thailand ini sebenarnya sudah saya rencanakan dari beberapa tahun lalu, namun selalu tertunda karena keraguan untuk berangkat menikmati Tempat Wisata di Bangkok dan Pattaya - Thailand kerana berbagai alasan, diantaranya, karena sulitnya mengajak teman yang mau bergabung untuk trip ke Thailand ini, alasan keamanan saat itu di Bangkok terjadi demo besar-besaran anti pemerintah, dan yang pasti kurangnya informasi yang saya ketahui tentang akomodasi selama di Bangkok - Pattaya Thailand, termasuk transportasi menuju tempat-tempat wisata di Bangkok dan Pattaya yang membuat saya makin ragu dan mengurungkan niat untuk berangkat ke Thailand. Namun keinginan untuk trip ala backpackers ke Bangkok dan Pattaya - Thailand selalu muncul, apalagi kalau mengingat trip ini untuk liburan sekaligus untuk bahan blog Informasi Tips Wisata ini, semangat untuk berkunjung ke Thailand semakin menjadi. Berburu tiket promo ke Bangkok pun saya gencarkan, karena tanpa tiket promo, penerbangan dari Surabaya ke Bangkok bisa lebih dari 3 juta PP. Sampai akhirnya saya mendapatkan tiket promo dari Air Asia untuk penerbangan Surabaya ke Bangkok PP dengan harga Rp. 1.666.000, tanpa pikir panjang tiket tersebut segera saya pesan, dan gayung bersambut, ada teman yang mau join juga untuk trip kali ini. Trip perjalanan Surabaya - Bangkok Tiket pesawat sudah ditangan, langkah selanjutnya adalah mempelajari tempat wisata di Bangkok dan Pattaya dan bagaimana tranportasi untuk berkeliling Bangkok dan Pattaya, berbekal bertanya teman sana-sini yang sudah pernah ke Bangkok - Pattaya, juga mencari informasi di google dengan mempelajari tulisan rekan-rekan traveler yang menceritakan pengalaman mereka di blog mereka masing-masing (seperti yang saya lakukan sekarang hee hee) akhirnya saya punya gambaran juga tentang kondisi tempat wisata di Bangkok - Pattaya dan transportasi untuk menuju tempat tersebut. Untuk hotel, saya memutuskan bermalam di Wall Street Inn Hotel di daerah Silom saat Bermalam di Bangkok dan A-One Star Hotel saat bermalam di Pattaya, hotel-hotel tersebut saya pesan sebelumnya melalui online booking. Perjalanan trip backpackers dari Surabaya ke Bangkok dan Pattaya di Thailand ini saya rencanakan selama 4 hari 3 malam (4D3N) dengan rincian dua malam di Bangkok dan semalam di Pattaya. Dengan kurs 1 baht saat itu Rp. 410. Setelah melakukan persiapan dan masa tunggu berbulan-bulan sejak pemesanan tiket pesawat, akhirnya hari yang ditunggu-tunggu untuk explore Bangkok dan Pattaya datang juga, the journey begin !!! Hari pertama 31 Januari 2016, Perjalanan Surabaya - Bangkok Setelah packing sehari sebelumnya, jam 9 pagi saya sudah harus berangkat menuju Bandar Udara International Juanda, penerbangan dari bandara Juanda - Surabaya ke bandara Don Mueang - Bangkok ini menggunakan maskapai Air Asia QZ 302, berangkat dari Surabaya pukul 11.35 dan estimasi sampai Bangkok pukul 15.40, jadi 4 jam lebih perjalanan menuju Bangkok dari Surabaya, tidak ada perbedaan waktu antara Surabaya dan Bangkok. Setelah proses check in dan boarding sekarang giliran antri di Imigrasi bandara untuk stamp paspor. Beberapa tips yang bisa saya share untuk penerbangan international (bagi para pemula) agar proses lebih cepat tanpa ada kendala adalah sebagai berikut : Datanglah ke bandara lebih awal, jangan terlalu mepet dengan jam penerbangan Persiapkan tiket dan paspor selama proses check in di counter maskapai Jika Anda membawa barang bawaan tanpa sewa bagasi (cuma bawaan kabin) pastikan berat bawaan kabin tersebut tidak melebihi berat yang ditetapkan oleh pihak maskapai, biasanya barang bawaan kabin hanya dibatasi 7 kg Pastikan dalam bawaan kabin Anda tidak terdapat senjata tajam (bahkan gunting pun tidak boleh), dan tidak ada cairan yang melebihi 100 ml (shampo, hand & body lotion, parfum dan barang cair lainnya), jika Anda tetap memaksa membawa cairan yang melebihi 100 ml di bawaan kabin, Anda harus rela barang tersebut di sita oleh pihak bandara Selama mengantri di Imigrasi, antrilah dengan rapi dan tunggu giliran Anda menghadap ke petugas Imigrasi untuk pengecekan dan stamp paspor (pastikan paspor Anda masih berlaku, minimal 6 bulan sebelum masa berlakunya habis) Tidak ada salahnya Anda membawa bolpoin (pen), karena selama di dalam pesawat, pramugari akan membagikan kertas yang harus Anda isi dan diserahkan di pihak imigrasi bandara di negara yang Anda kunjungi Setelah semua proses itu selesai, kita tinggal bersantai di ruang tunggu sambil menunggu panggilan untuk masuk ke dalam pesawat. Penerbangan Air Asia saat itu on time, tepat pukul 11.35 pesawat lepas landas dari Bandara Juanda menuju Bandara Don Mueang - Bangkok. Penerbangan Surabaya - Bangkok sekitar 4 jam, pasti terasa jenuh duduk selama itu dan rasa lapar pun mulai terasa, akhirnya saya memesan makanan ke pramugari yang bertugas, teman saya beruntung pesanan nasinya masih ada, tetapi saya cuma dapat mie cup karena nasi sudah habis dipesan oleh penumpang yang lain, mie cup plus air mineral ini seharga Rp. 45.000. Tepat pukul 15.30 pesawat landing di Bandara Don Mueang - Bangkok, ini adalah pengalaman pertama saya berkunjung ke Thailand. Ada 2 bandara di Bangkok, yaitu Suvarnabhumi dan Don Mueang, Bandara Don Mueang dikhususkan untuk penerbangan low cost dan difungsikan untuk mengurangi kepadatan penerbangan di Bandara Suvarnabhumi. Langkah selanjutnya adalah mencari pintu kedatangan untuk keluar dari bandara dan proses imigrasi bandara. Proses imigrasi di bandara Don Mueang juga berjalan lancar tanpa ada satu pertanyaan dari petugas imigrasi (alhamdulillah). Proses imigrasi di Bandara Don Mueang - Bangkok Saya menyempatkan mengganti kartu sim card dengan sim card Thailand, agar selama perjalanan keliling Bangkok - Pattaya mobile data di HP bisa tetap on untuk searching data dan penggunaan GPS serta Google Maps untuk antisipasi jika tersesat (semoga tidak). Kartu sim card ini bisa di dapatkan setelah turun satu lantai dari pemeriksaan imigrasi, ada salah satu gerai "true" yang khusus menjual sim card khusus bagi para tourist atau pendatang, tinggal memilih mau paket yang mana dan kita akan dibantu penjualnya untuk setting HP sampai kartu sim card tersebut bisa digunakan langsung, saat itu saya memilih paket 7 hari unlimited internet seharga 299 Baht (setara 299 x Rp. 410 = Rp. 122.590). Proses di bandara mulai turun dari pesawat, pemeriksaan imigrasi, mampir di toilet, mengganti kartu HP, sedikit berfoto di bandara memakan waktu hampir 1 jam. Langkah selanjutnya adalah dari Bandara Don Mueang menuju pusat kota Bangkok, bisa menggunakan taksi atau bus, untuk yang mau praktis dan tidak mau ribet bisa memilih taksi, tinggal memesan taksi melalui taxi service counter di depan passanger terminal dengan biaya pemesanan 50 baht diluar biaya taksi. Saat itu saya memilih menggunakan bus lalu oper BTS untuk menuju pusat kota Bangkok, kita bisa menunggu bus melalui pintu exit 6 saat keluar dari bandara. Ada beberapa bus yang standby, pilihlah bus A1 dengan rute bandara Don Mueang dan turun di BTS station yang terdekat dengan bandara yaitu BTS Mo Chit. Bus berangkat sekitar pukul 16.30 dengan membayar 30 baht (Rp. 12.300), dari bandara Don Mueang menuju BTS Station Mo Chit sekitar 30 menit perjalanan. Selama perjalanan saya menyempatkan melihat kanan kiri, ternyata kota Bangkok tidak jauh beda dengan pemandangan kota Jakarta atau Surabaya. Exit 6 di Bandara Don Mueang - Bangkok, tempat menunggu shuttle bus menuju BTS Mo Chit Bus akhirnya sampai juga di BTS Station Mo Chit, di Mo Chit ini ada 2 jenis kereta yang bisa Anda pilih, yang pertama adalah MRT yang jalurnya berada di dalam tanah, dan yang kedua adalah BTS yang jalurnya berada di atas jalan raya dengan pagar beton sebagai penyangga jalan railway keretanya. Jadi jangan bingung ya apa itu MRT dan BTS (karena saya dulu sempat bingung apa itu MRT, BTS, ARL). Turun dari bus, BTS Station Mo Chit sudah langsung terlihat Dari BTS Mo Chit ini saya berencana menuju Wall Street Inn Hotel tempat saya menginap di daerah Surawong Silom Bangkok, untuk menuju ke lokasi hotel dari BTS Station Mo Chit saya harus turun di BTS Station Sala Daeng dengan harga tiket 42 baht (Rp. 17.220), sebelum sampai di Sala Daeng harus turun di BTS Station Siam untuk pergantian kereta karena beda jalur. Jalur BTS di Bangkok ada 2 line, yaitu Sukhumvit Line yang menghubungkan BTS Mo Chit ke BTS Bearing dan Silom Line yang menghubungkan BTS National Stadium ke BTS Bang Wa, dengan station pertukaran di BTS Siam, untuk lebih jelasnya liat peta jalur BTS dan MRT di samping ini (klik pada gambar untuk memperbesar tampilan gambar) Untuk pembelian tiket BTS juga sangat mudah, kita tinggal menuju ke mesin pembelian tiket yang berada di sekitar station BTS, mesin tiket tersebut hanya menerima koin 1 baht, 5 baht dan 10 baht untuk pembayaran, jika tidak mempunyai koin bisa ditukarkan di petugas yang ada di sekitar mesin tiket. Mesin tiket BTS di Bangkok Langkah-langkah penggunaan mesin tiket BTS di Bangkok dan cara penggunaan kartunya sebagai berikut : Perhatikan peta jalur BTS di mesin tiket Lihat angka yang ada di station BTS tujuan Anda, angka tersebut menunjukkan berapa baht yang harus di bayar (kisaran 15 sampai 52) Pada mesin tiket, pencet angka sesuai yang tertera di station BTS tujuan Anda (select fare) Masukan koin 1, 5 atau 10 baht sesuai jumlah angka yang Anda pencet (insert coins) Jika jumlah koin yang di masukkan sudah pas atau lebih, maka tiket akan keluar secara otomatis (take ticket) Jika jumlah coin yang Anda masukkan tadi berlebih, mesin akan mengembalikan sisanya (take change) Jika tiket sudah di tangan, kita lanjut menuju gerbang pemeriksaan tiket, tiket tinggal kita masukkan ke lubang yang ada di gerbang (gate), maka gate akan terbuka otomatis, jangan lupa ambil kembali tiketnya dan simpan (tiket jangan sampai hilang karena diperlukan nanti saat keluar di BTS tujuan) Setelah sampai di station BTS tujuan, masukkan lagi tiketnya dan kita bisa melenggangkan kaki keluar dari station Perjalanan dengan menggunakan kereta BTS dari Station Mo Chit ke Sala Daeng sekitar 40 menit, sesampai di BTS station Sala Daeng saya segera mencari lokasi hotel tempat saya menginap, sempat kebingungan juga sih untuk menemukan lokasi hotelnya, tetapi setelah beberapa menit jalan kaki mencari lokasi hotel, akhirnya ketemu juga Wall Street Inn Hotel tempat saya menginap selama 2 hari di Bangkok. Tepat pukul 18.00 saya sudah sampai di hotel, jarak antara lokasi hotel dengan BTS Station Sala Daeng juga tidak terlalu jauh, sekitar 7 menit jalan kaki. Kondisi jalan dari BTS Sala Daeng menuju Wall Street Inn Hotel Bangkok Sesampai di hotel, istirahat sebentar untuk mandi dan membereskan barang bawaan, dan lanjut berjalan kaki di sekitar hotel untuk mencari makan malam, melihat kondisi sekeliling hotel serta menikmati suasana malam di kota Bangkok. Sempat kesulitan juga mencari makan di sini, bukannya tidak ada yang berjualan makanan, tetapi kebanyakan menu makanan yang di jual mengandung babi (pork), waduuuhh jadi galau harus makan apa ??, kaki terus berjalan menyusuri jalanan dengan menahan lapar, sampai akhirnya saya dan teman yang lain memutuskan untuk makan di salah satu gerai fast food disekitar BTS station Sala Daeng, yaahhh .... jauh-jauh ke Bangkok menu yang di makan juga sama saja nasi putih plus ayam dengan saos. Ternyata hotel tempat saya menginap dekat dengan pasar malam Patpong Night Market, tentu saja setelah perut kenyang terisi, langkah kaki berlanjut menuju Patpong Night Market. Beragam barang, pakaian, souvenir, dan bermacam barang lainnya di jual di pasar malam ini, ramai sekali dan harga juga murah serta masih bisa di tawar, saya sempat membeli satu baju yang lumayan bagus dari segi bahan dan model seharga 100 baht (Rp. 41.000) murah kan !!, hari semakin malam, waktunya kembali ke hotel untuk istirahat mengumpulkan tenaga untuk explore Bangkok keesokan harinya. Pengeluaran hari pertama : (kurs 1 baht = Rp 410) Makan Mie Cup + Air Mineral di pesawat ---> Rp 45.000 Beli sim card Thailand (299 baht) ---> Rp 122.590 Shuttle bus Don Mueang - Mo Chit (30 baht) ---> Rp. 12.300 Tiket BTS Mo Chit - Sala Daeng (42 baht) ---> Rp 17.220 Makan malam fast food (69 baht) ---> Rp 28.290 Beli baju di Patpong Night Market (100 baht) ---> Rp 41.000 Beli cemilan dan minuman di seven eleven (51 baht) ---> Rp 20.910 Total Pengeluaran hari pertama : Rp. 287.310 ( bersambung ... ) Kelanjutan dari artikel ini please visit http://infotipswisata.blogspot.co.id/
  11. Karena dari permintaan mimin buat post ittenary acakan saya buat rencana ke bangkok nanti april tahun depan biar jadi patokan yang hendak ke sana...berikut ulasan sederhana saya / rencana yang akan di lakukan slama disana nanti... @deffa Day 1 : Setiba nya di bandara Don Mueang Bangkok pukul 20.30 waktu setempat, langsung menuju ke penginapan di kawasan Khaosan Road n beristirahat. Day 2 : Bangun pagi2 buat sarapan lalu jalan2 ke tempat wisata nya : 1. Grand Palace ( ) 2. Wat Pho 3. Wat Arun 4. Chatucak Market jiga masih siang hari hingga sore hari 5. Mall MBK hingga malam hari Setelah itu balik ke penginapan untuk istirahat n siap2 untuk besok ke Pattaya. Day 3 : Bangun pagi2 sekali buat persiapan ke Pattaya n Check out dari hotel. Perjalanan dengan Bus +- 2 jam perjalanan dari Victory Monument. Setibanya nya di Pattaya langsung cari hostel tempat menginap buat drop koper n lanjut ke destinasi lain nya, yaitu : 1. Pattaya Beach 2. Pattaya View Point 3. Big Buddha ( WAT PHRA YAI TEMPLE ) 4. WAT CHAI MONGKOL 5. Santuary of Truth 6. Nong Nooch Tropical Garden / Pattaya Garden n Resort 7. The Million Years Stone Park 8. Royal Grand/Garden Plaza Mall 9. Central Center Pattaya 10.Pattay Night Bazar ( malam hari ) 11.Cabaret Show ( ALCAZAR SHOW ) Day 4 : Bangun pagi cari sarapan lalu siap2 buat check out hotel dan pulang ke bangkok lagi. Setiba nya di bangkok langsung ke penginapan di kawasan siam dekat BTS jadi biar gampang mau kmana2. Setelah drop koper n siap melanjutkan perjalanan ke : 1. Mall Platinum / MBK Mall 2. Siam Discovery 3. Siam Center , ada Cafe Mr. Jones 4. Siam Paragon, ada Cafe After You 5. Siam Square 6. Ocean World ( Jika jadi ) 7. Madame Tussaud ( Jika jadi ) 8. Museum 3D Art ( Jika jadi ) Sore hari pulang n istirahat sejenak di hotel n malam ke Night Market Pratunam. Day 5 : Bangun pagi siap2 untuk cari sarapan dan siap2 untuk ke desnitasi selanjutnya yaitu AYUTTHAYA, T4 wisatanya, yaitu : 1. Ayutthaya Historical Park 2. Wat Chai Wattanaram 3. Wat Phanancoeng Seperti cukup t4 wisata di sini jadi pp ½ hari cukup. Pulang ke bangkok lagi untuk ke CHOCOLATE VILLE n ASIATIQUE hingga malam hari n pulang ke hotel lalu istirahat. Day 6 : Bangun agak siangan dikit aja,lalu cari sarapan n siap2 untuk ke HUA HIN. Mungkin dsini cukup ampe sore saja n pulang kembali ke hotel. Day 7 : Wisata kuliner aja n jalan2 santai sekitar bangkok or cari destinasi lain 1. Terminal 21 2. Korea Town 3. Emporium Mall 4. EmQuartier Mall Day 8 : Shooping time di Mall , Night Market, Chatucak Market , dll. Day 9 : Memanjakan diri di hotel berbintang di Baiyoke Sky Hotel. Day 10 : Jalan2 santai lagi di pusat perkotaan bangkok sebelum pulang ke jakarta. Jam 2/3 sore ke bandara DON MUEANG untuk penerbangan pulang.
  12. Octobrian Panjaitan

    Glur Bangkok Hostel & Coffee Bar

    Hola Jalan2ers. Saya mau review hostel tempat saya nginep selama di Bangkok awal Mei kemaren. Ada banyak hotel ataupun hostel yang recommended di sekitar Bangkok. Dari situs booking Agoda.com saya mensortir hostel yang punya nilai tinggi dan Glur hostel mendapat rating 8,6. Hostel ini menurut saya punya fasilitas2 yang sangat baik. Glur Hostel & Cafe Bangkok Alamat : Number 45, Soi Charoen Krung 50, Bangrak District, Bangkok Riverside, Bangkok, Thailand 10500 Lokasinya cukup strategis, hanya 2 menit dengan berjalan kaki ke BTS Saphan Taksin Station dan Sathorn Central Pier. Jalan kaki 3 menit ada Robinson mall, ada McDonald, Swensen dan fastfood lainnya. Disekitar mall banyak juga penjaja street food. Lingkungan sekitarnya tenang sekali. Pada saat check-in harus siap uang 500Baht untuk deposit yang nanti akan dikembalikan pada saat check-out. Tiap orang akan diberikan password wifi glur hostel yang speednya lumayan kenceng dan juga kartu yang berfungsi sebagai kunci untuk masuk ke kamar, tinggal di tap saja di pintu kamar, aman sekali . Di lantai bawah ada cafe yang cozy banget, banyak pilihan makanan, minuman, snack, cocktail, ataupun liqour. Honey beer nya katanya sih recommended tapi saya ga sempet nyobain. Mereka juga punya catalog tour yang bisa kita pilih klo males jalan sendiri. Roomnya bagus dan bersih, bed dan bantalnya top banget dengan selimut yang tebal, AC dan kipas angin yang dingin, colokan dan lampu baca di masing-masing bed dan tiap bed ada tirai sendiri, tidur nyenyaklah pokoknya. Di bawah bed disediakan locker dan kunci locker masing-masing. Ada 8 kamar mandi yang semuanya di di lantai 3 klo ga salah. Sedangkan toilet ada di 2 buah di setiap lantai. Di tiap kamar mandi sudah disediakan sabun dan shampoo, ada air panasnya juga dan free handuk yang putih, tebal dan bersih. Disediakan juga self service Laundry, dengan biaya sekitar 75Baht sekali nyuci. Di luar shared kitchen ada area untuk gantung cucian. Free breakfast. Shared kitchen ada di lantai 2. Disini disediakan roti tawar, selai 2 macam, susu, kopi instan, air minum, oatmeal yang boleh kita makan sebebasnya, 24jam tersedia dan boleh dimakan kapan saja, kerennn.... Stafnya selalu ada, sangat membantu, ramah dan bahasa inggrisnya lancar. Di Glur hostel disediakan mixed dorm dan female dorm. Saya pilih mixed dorm dengan rate Rp 168,000 per malam. Saya menginap 3 malam disini. Overall sangat memuaskan, saya kasih nilai 9 dari 10 Klo teman2 ada yang sudah pernah nginep di Glur, silahkan nambahin ato sharing giman pengalaman sewaktu nginep di Glur. Bwt yang blom, semoga ini bisa jadi salah satu alternatif hostel di Bangkok. Recommended NB: Sebagian dari foto-foto tersebut saya ambil langsung dari website Glur, dan kondisinya semua sesuai dengan gambar.
  13. Hola Momod Here !!! Balik lagi dengan petualangan 10 hari 3 negara nya, setelah Kuala Lumpur bisa baca disini KUALA LUMPUR MELAYU YANG MODERN Sekarang mau lanjutin ke negara Kedua yaitu Thailand kota Bangkok Saya akan tulis se detil mungkin agar berguna bagi yang mau jalan jalan ke Bangkok pertama kali 15 Februari 2014 Thailand mungkin bisa disebut negara Favorit saya ke dua setelah Indonesia, ini juga merupakan kunjungan saya ke tiga ke Thailand dan kedua ke Bangkok Flight pukul 19.25 WITA dari LCCT Kuala Lumpur sampai di Don Muang Airport Bangkok pukul 20.30 WIB dengan pesawat Air Asia tiket seharga 695 Baht Langsung saya cari provider lokal sudah riset paling bagus dan murah adalah dtac, paket Happy Tourist harga resmi nya 300 Baht 7 hari unlimited internet dan 100 baht nelpon. Namun karena udah malam nampaknya Booth dtac nya udah tutup jadi saya terpaksa beli di Mini Mart di sana seharga 500 Baht huhu Langsung minta setting dan jalan lah internet di smartphone. Lanjut tujuan saya adalah penginapan saya di daerah Khaosan Road nah dari Don Muang ini ada beberapa transportasi yang kesana. Yang paling gampang adalah via Bus no 59 yang stop di Halte di depan Don Muang dan langsung menuju jalan Ratchamdamnoen Klang Road (dekat Khaosan). Keluar bandara ambil kanan tar ketemu semacam Exit nah di dekat situ ada halte (dibawah jembatan). Nah disini keanehan terjadi hehe, saya ketemu mirip banget dengan mba @Sari Suwito akhirnya ngobrol dia dari Jakarta sendiri. Ternyata beliau emang namanya Sari juga dan penampakannya mirip dengan mba Sari Suwito. Singkat cerita dia juga mau ke daerah Khaosan dan pertama kali ke Bangkok masih bingung, yaudah kita putuskan bareng aja karena saya cukup hapal Bangkok. Nunggu bus no 59 lama banget ampe pukul 22.15 WIB gak muncul2 ya uda saya putuskan ambil bus no 29 (no berapa aja asal menuju Victory Monument). Perorang 6.50 baht. Sampe Victory Monument sekitar pukul 22.30 WIB poto2 dlo Disini kita setuju kalo kelamaan nunggu Bus no. 59 kita bakalan ambil taksi sharing aja, eh gak lama kemudian bus no. 59 nongol tuh lumayan ngirit perorang 7 Baht (Non AC). Sambil ngeliatin Bangkok malam hari. Saya kepikiran kalo supir bus metro mini / kopaja Jakarta sering ugal2an, masih kalah ama supir Bus Bangkok, gile bukan cuma ngebut, tiap ngerem aja kudu ampe ban nya kedengeran bunyi cceekkkkiiitttt Pukul 23.00 WIB sampe juga di jalan Ratchadamnoen Klang Road, oiya di Bus tadi banyak juga bule2 yang mau ke Khaosan jadi kondekturnya teriak "Khaosan Khaosan" pas udah deket jadi gak usah bingung tar. Dari halte Ratchadamnoen Klang ini kita tinggal nyebrang jalan dan menuju perempatan Traffic Light ke arah jalan Tanao. Nah jalan dikit dari sini tengok sebelah kiri ada jalan tada sampai lah kita di jalan Khaosan Road. Kebetulan penginapan saya yaitu Lucky House Mansion ada di seberang (ujung) satu nya dari Khaosan Road ini jadi sekalian melintas kita cuci mata dlo liat2. Oiya saya booking via agoda untuk 3 malam 1361 baht jadi permalam nya 453 baht, lebih murah daripad awalk in yang 600 baht. Karena udah tengah malam udah rame banget disini jalan aja agak susah. Yang pasti Pub, Kuliner, Jualan Baju / Souvenir berseliweran disini. Akhirnya pukul 23.30 WIB sampai juga di Guest House check in bentar, oiya mba Sari stay di Rainbow Guest House letak nya sebelah guest house saya kebetulan banget ahhahaha. Abis check in akhirnya langsung kulineran karena emang udah kelaparan belom makan malam. Saya langsung nyobain Pad Thai with Chicken 40 baht. Pad Thai ini semacam Capcay + Mie + + Telor + Ayam, yang seru topping nya banyak ada kacang, saos udang, dll. Sekali makan langsung kenyang. Pukul 00.30 WIB Saya putuskan istirahat dlo aja buat besok muterin Bangkok 16 Februari 214 Bangun pagi pukul 08.00 WIB langsung cari sarapan ke Sevel Roti + Air Mineral = 15 baht. Agenda hari ini banyak yang dikunjungi tapi dimulai dari Wat Wat Wat yang terdekat dlo deh yaitu Grand Palace karena satu daerah di Khaosan juga Sekitar pukul 09.30 WIB akhirnya saya jalan kaki ke Grand Palace tidak terlalu jauh seh ya sekitar 1 km lah. Sampai di gerbang Grand Palace saya gak boleh masuk, eh kenapa ? Ternyata saya make celana pendek dan itu dilarang. Saya lupa kalo di Thailand mengunjungi Wat (Temple) itu harus sopan dan celana panjang. Sebenernya di situ ada peminjaman kain, tapi karena saya bakalan ke WAT WAT lainnya akhirnya saya putuskan untuk balik lagi ke hotel ganti celana panjang dan tiba lagi di Grand Palace pukul 11.00 WIB Eh ternyata ketemu lagi dengan mba Sari yang kemaren bareng ke Khaosan Road, dia baru saja dari dalam Grand Palace kebetulan banget hahaha. Oiya karena saya udah pernah masuk ke Grand Palace dlo jadi saya cuma poto2 diluar aja dan cek in Path biar exis di socmed Oiya harga tiket masuk 500 baht perorang untuk Grand Palace Complex, disini ada Wat Pharakaew (The Emerald Buddha Temple), Museum Textile, Phra Borom Maharatchawong. Ok jadi saya dan mba Sari putuskan jalan bareng lagi untuk ke Wat Wat berikutnya next stop adalah Wat Pho yang deket dari Grand Palace tinggal jalan kaki sekitar 10 menitan. Di sekitar Grand Palace ini banyak penjaja barang2 loakan, siapa tau minat harganya juga murah2 bisa nego pula Sampai di Wat Pho sekitar pukul 12.00 WIB langsung masuk bayr tiket perorang nya 100 baht dapet free wifi + free mineral water lumayan kan. Oiya Wat Pho ini terkenal dengan patung Sleeping Buddha nya, namun juga karena merupakan sebuah Complex yang cukup besar jadi banyak tempat2 menarik juga disini untuk di eksplor Ok puas dengan Wat Pho kami kelilingi akhir nya kita putuskan untuk berangkat ke Wat berikutnya yang deket situ juga yaitu Wat Arun. Nah untuk menuju kesini kita harus nyebrang sungai Chao Phraya. Dermaga nya ada di Pintu Masuk Wat Pho bagian Selatan. Dan cukup dekat kok cuma 5 menit jalan kaki, oiya kita juga stop untuk nyobain Quail Egg (Telur Puyuh Goreng) seharga 20 baht. Sampai di Dermaga disini ada 2 pilihan Dermaga yaitu Dermaga untuk Cross River (Wat Pho - Wat Arun) atau Dermaga yang untuk antar Dermaga. Jadi pilih yang Cross River ya tiket perorang nya 3 baht sajo. Pukul 13.00 WIB, perjalanan pendek tapi lumayan dapat poto Wat Arun dari jauh keren juga. Sampe di Dermaga Wat Arun langsung saja menuju ke Temple utama nya yaitu ya Wat Arun yang mempunyai tangga yang cukup tinggi dan terjal jadi harus hati2 naik dan turunnya. Keren juga pemandangan dari Wat Arun ini kita bisa liat pemandangan Chao Praya River yang bagus Ok udah puas di Wat Arun kita putuskan untuk ke Chathucak Market kebetulan lagi weekend jadi pas buka karena chathucak adalah weekend market. Kita harus nyebrang lagi ke Wat Pho 3 baht. Lalu ambil dermaga yang antar dermaga, nah transportasi sungai Bangkok sangat unik jadi dibedakan rute dan harga sesuai bendera yang di pasang di Kapal nya disebut Chao Phraya Express . Ada Orange (15 baht), Green (13-32 baht), Yellow (30 baht), Blue (40 baht), Tanpa Bendera / Lokal (5 baht). Nah tiap bendera itu beda2 rute dermaga nya, jadi kalo untuk ke semua dermaga ambil yang Orange Flag atau No Flag / Local. Jadi kita ambil yang Orange Flag aja dari Dermaga Wat Pho (Tha Thien) menuju ke Marine Department seharga 15 baht. Selama perjalanan di kapal udah penuh tapi have fun aja kondektur kapal nya menagih ke tiap penumpang. Dan kita poto2 suasana Bangkok dari atas Chao Praya River. Pukul 14.00 WIB sampai di Marine Department Port dari sini kita tinggal keluar dermaga dan ambil jalan ke kiri menuju ke jalan utama. Oiya disini kayaknya sentral alat2 mobil spare part dll, karena banyak banget spare part mobil bekas. Jalan sekitar 15 menitan akhirnya sampai ke daerah Hua Lamphong disini kita mau menuju Railway Station nya karena untuk menuju Chatuchak naik MRT dari sini. tapi sebelom nya kita makan dlo di penjaja makanan disana Nasi Kuning + Ayam = 40 baht. Ok udah kenyang jalan lagi sekitar pukul 14.30 WIB sampai di depan Hua Lamphong Railway Station tapi tujuan kami bukan kesana, namun MRT Station di sebelahnya jadi kita masuk kesana dan beli tiket di Vending Machine. Oiya sistem Vending Machine Ticket (Token) nya mirip di Kuala Lumpur. Harga ticket MRT Hua Lamphong - Chatuchak = 40 baht Sampai juga di Chatuchak MRT Station sekitar pukul 15.00 WIB karena udah mulai sore jadi banyak yang jualan di depan Station. Oiya dari station ini tinggal keluar dan ke arah kanan untuk ke Chatuchak Market, sepanjang perjalanan ini nyobain Mango Sticky Rice = 40 baht, di Khaosan lebih murah seh cuma 25 baht. Sampai juga di Chatchucak Weekend Market udah pada mau tutup neh ke sorean kayaknya, tapi masih bisa lah hunting2. Nah disini saya dan mba Sari berpisah karena saya gak lama2 disini, namun beliau kayaknya mau hunting oleh2 disini. Oiya penampakan Chatuchak Market ini ya kayak pasar aja namun lebih bersih dari pasar tradisional dan soal harga kalo kalian pinter nawar bisa dapet lebih murah dari Platinum Mall Ok udah pukul 17.00 WIB saatnya saya pulang naik train dari Chatuchak Market namun kali ini bukan MRT tapi BTS (Bangkok Sky Train) letak nya di sebelah dari MRT. BTS Mo Chit (Chatuchak) - Victory Monument = 31 baht. Turun di Victory Monument lanjut naik Bus no. 59 dapet yang AC seharga 13 baht dan rutenya pas ngelewatin depan Guest House saya jadi tinggal turun aja. Langsung mandi dan istirahat bentar Pukul 20.00 WIB saat nya wisata kuliner di Khaosan. Target saya kali ini Pad Thai + Shrimp = 50 baht, terus lanjut Kebab Chicken = 60 baht, lanjut lagi Pancake Thailand + Nutela = 25 baht wah kenyang abes dah. Pengen nyobain kuliner ekstrem nya disitu ada Kalajengking Goreng, Belatung Goreng, dll tapi perut udah gak kuat neh, oiya kalo cuma mau poto kuliner ekstrem itu di kenakan harga 10 baht Pukul 22.00 WIB udah kenyang balik ke penginapan untuk prepare besok Day 3 di Bangkok yaitu Shopping hahahah 17 Februari 2014 Day 3 di Bangkok dan bangun kesiangan sekitar pukul 10.00 WIB langsung beli sarapan Roti + Air Mineral = 35 baht di sevel. Hari ini agenda nya cuma muterin Bangkok buat Shopping aja dan ke Madame Tussauds, kan sayang ke Bangkok gak belanja hehehe. Start dari penginapan saya putuskan pake Chao Phraya Express Boat aja deh ternyata deket dari Khaosan ada dermaga Phra Artit sekitar 1 km jalan kaki dlo ke Port nya. Karena kelamaan nunggu yang Orange Flag (15 baht), akhirnya saya ambil yang Blue Flag / Tourist Boat (40 baht). Santai sambil menikmati perjalanan guide di kapal menjelaskan tiap2 dermaga ada objek wisata apa aja in English (akhirnya ada orang Thailand yang bisa English lancar ) Saya turun di Central Port (semua boat pasti kesini) karena dari sini ada BTS deket jadi gampang kan. Nama BTS nya Samphan Taksin tujuan saya pertama ke MBK jadi pilih yang ke BTS National Stadium seharga 32 baht. Agak jauh juga perjalanan ini karena dari ujung BTS ke ujung nya lagi. Sampe BTS National Stadium pukul 13.00 WIB ternyata ada jalan masuk langsung ke MBK Mall nya dan ada pemandangan aneh di dekat mall itu banyak orang mendirikan tenda loh hhhmm. Yaudah masuk mall suasana mall nya sama lah kaya Mall Ambassador harga2 nya juga sama. Niat saya disini pengen makan siang di Food Festival lantai 5A nya. Nah disini banyak makanan HALAL nya. Saya cobain Tom Yam ala Resto Arab + Es Red Thai Tea disini dengan harga 250 baht. Ya untuk makanan disini cukup mahal seh. Oiya FYI kalo kalian makan disini bawa paspor karena kalo kalian tunjukin paspor kalian ke petugas resto nya kalian bakalan dapet Red Thai Tea gratis lumayan kan hehhe. Yup makan siang beres sekarang otw menuju Madame Tussauds yang terkenal itu, ya jalan kaki sajo dari MBK karena letak nya deketan sekitar 500 meter berada di Mall Siam Discovery lantai 4. Harga tiket walk in 800 baht tapi kalo kalian beli online bisa dapet 600 baht kalo gak salah lumayan lah Ya dari pintu masuk langsung di sambut Soekarno presiden pertama RI, kemudaian Lady Diana, Obama, Will Smith, Oprah, Justin Bieber dll. Lumayan lah. Oiya kalo kalian beli paket yang kombo kalian bisa dapet gratis bikin cetakan tangan kalian jadi lilin seperti patung2 itu Pukul 14.00 WIB langsung menuju ke Platinum Mall yang berada di Pratunam Road, yak jalan kaki lagi karena emang deket lah. ngelewatin Central World Mall ya mirip Grand Indonesia lah harga2 nya Dan di depan Central World ini ternyata lagi ada demo juga, unik nya demo di Thailand adalah ada panggung gede, Big Screen, Live Band. Lalu para demonstran nya itu pada diri in tenda kubah gitu sambil nunggu orasi dilaksanakan. Pas orasi dimulai saya bingung suara nya ada tapi orang nya gak ada. Oooo ternyata Orasi nya dari Big Screen itu tadi, si Orator melakukan Live Streaming Orasi ke seluruh negri lebih efisien seh. Dan mereka Demo udah kayak MLM aja pada teriak "Dahsyat" atau "Sukses" ya gtu lah hehee. Pukul 14.30 WIB sampai lah di Platinum Mall yup ini adalah kawasan favoritnya orang Indonesia, saya jamin dan saya yakin 60 persen turis yang berada di Mall ini adalah orang Indonesia hahaha. Istilahnya Tanah Abang nya lah kalo di Jakarta. Baru masuk aja ada 3 orang Cici bahasa jowo nya medok hehehe. Ya saya cuma beli celana untuk renang di Krabi aja disini seharga 190 baht dan celana dalam Calvin Klein 2 potong 150 baht. oiya dan es krim disini murah cuma 6 baht Sambil nunggu sore saya ngecek2 harga tas backpack yang ada roler nya ternyata disini cukup mahal di atas 1000 baht. Padahal di Khaosan ada yang 600 baht gede pula. Ya seperti biasa kalo udah sore para pedagang yang di dalam mall pasti berhamburan keluar untuk buka lapak di emperan depan Mall nya, dan harga nya turun lagi dari di dalam mall. Sekitar pukul 17.30 WIB saya berangkat menuju night market deket Baiyoke Sky Hotel ya disini harga nya lebih murah lagi dan bisa ditawar pula. Kalo di Platinum Mall biasanya fix price tapi kalo beli lebih dari 1 bakalan harga Grosir. Nah di night market saya beli celana panjang 300 baht dan oleh2 baju thailand 2 biji = 100 baht Udah pukul 19.00 WIB saat nya pulang udah cape dan lapar neh. Menuju ke BTS Siam - Victory Monument seharga 30 baht. Lanjut no 138 ke Ratchadamnoen Klang Road seharga 13 baht (AC). Sampe di guest house sekitar pukul 20.30 WIB saya mampir dlo ke toko tas yang jual Backpack + Roller seharga 600 baht, mandi bentar langsung lanjut lagi cari makan dan kali ini karena badan udah pegel2 banget mau nyobain Thai Massage. Makan di deket dermaga Phra Artit Ayam Bakar + Nasi + Air Mineral = 80 baht. Lanjut nyobain Thai Massage untuk Back and Shoulder selama 30 menit seharga 120 baht. Wah gile pertama kali ngerasain Thai Massage badan ampe di puter2, ditindih2 hahahaha. Tapi lumayan bikin seger lah. Beres semuanya pukul 22.30 WIB balik ke guest house untuk istirahat prepare buat Day 4 besok nya 18 Februari 2014 Day 4 di Bangkok dan hari terakhir disini saya harus check out, karena saya ada flight Pukul 15.40 WIB ke Krabi. Jadi bangun pagi pukul 08.00 langsung beli sarapan di Sevel kali ini beli Mie Instant Cup rasa Tom Yam + Air Mineral = 35 baht. Check out dari hotel pukul 11.00 WIB langsung menuju ke Halte Ratchadamnoen Klang Road untuk menunggu bus no. 59 yang langsung menuju ke Don Muang Airport. Tapi aneh udah 1 jam nunggu gak dateng2 bus nya. Akhirnya saya putuskan untuk naik Tuk Tuk aja sampai ke Victory Monument dapet harga 200 baht. Sepanjang perjalanan baru saya tau kenapa bus no. 59 gak ada. Ternyata rute nya yang di Democracy Monument di blokir karena ada demo besar. Akhirnya saya turun di Halte Victory Monument untuk nunggu Bus nomor berapa aja deh yang ke Don Muang. Akhirnya ketemu Bus No. 187 ber AC menuju Don Muang seharga 20 baht. Sampai di Don Muang pukul 14.00 WIB langsung ke lobi check in lantai 3 untuk penerbangan Domestic. Sambil nunggu beli KFC dlo makan siang sekitar 150 baht Pukul 15.40 WIB Air Asia Bangkok - Krabi take off Sampai ketemu di Field Report saya selanjutanya Krabi Kesan saya tentang Bangkok, kota yang setingkat lebih maju dari pada Jakarta, karena moda transportasi umum nya yang sangat banyak dari Bus, Tuk Tuk, Taksi, MRT, BTS, Chao Phraya Express Boat, dll. Jadi cukup memudahkan bagi wisatawan untuk jalan2. Namun berbeda dengan Kuala Lumpur dan Singapore yang terkesan bersih dan tidak kumuh oleh Gelandangan. Di Bangkok layaknya Jakarta dimana2 ada Pengemis dan Sampah di buang sembarangan. Tips di Bangkok : 1. seperti biasa selalu biasakan jalan kaki, karena di Bangkok ini medan perjalanan nya lebih jauh dari pada Kuala Lumpur dan Singapore jadi kaki kalian harus dibiasakan jalan jauh. 2. Jika mau menggunakan Bus kalian harus mengetahui dengan pasti no Bus yang akan kalian tumpangi apakah sesuai dengan tujuan. No bus di Bangkok ini sangat banyak dari 1 - 500 sekian. 3. Pelajari Rute MRT, BTS dan Chao Phraya Express Boat karena mereka saling berintegrasi dan bertemu di Samphan Taksin Station (Central Port) 4. Gunakan provider lokal dtac untuk smartphone untuk koneksi internet sangat membantu kalian mengecek Google Maps, bisa di dapat di Sevel atau Booth dtac di Bandara seharga 300 baht. Koneksi cepat, 7 hari unlimited internet dan 100 baht nelpon. 5. Selalu bawa air minum, yang cocok dan murah adalah 7 Select dari Sevel seharga 6 baht 6. Untuk info segala hal tentang Transportasi di Bangkok (no. bus, rute mrt - chao phraya boat express) cek ke web ini Transit Bangkok sangat membantu kalian, jadi pelajari dengan seksama 7. Di Bangkok sangat jarang warga yang bisa English, jadi minimal kalian mengetahui ejaan sederhana bahasa Thai minimal angka untuk bayar Semoga Berguna ya dan Jangan Lupa Follow This Topic ya
  14. KL trip Day 1 (27 Des 2017) berangkat sore naik pesawat lion Jkt-KL, setelah tiba di KLIA naik bus dari airport ke China Town (tiket@ rm 10). Baru tahu ada bus ke China Town, sebelumnya hanya sampai KL sentral, ternyata busnya hanya sampai KL sentral, yg mau ke destinasi lain seperti pasar seni, china town, pudu dll, diantar pakai van, lumayanlah koper langsung angkat ke van tidak usah lanjut pakai Lrt, Van mengantarkan kami sampai di depan China Town, kami pun check in hotel lalu keluar cari makanan favorit kami. Day 2 Hari ini rencananya mau ke Genting. Kami naik Lrt ke Titiwangsa untuk naik bus ke Genting (@rm 10), tapi ternyata busnya tidak langsung sampai genting tapi sampai ke awana highland tempat naik cable car ke genting, hmm padahal pingin naik bus yg langsung ke genting (dulu pernah naik dari sini), kalau cuma sampai ke stasiun cable car mending naik dari KL sentral lebih murah dan dekat. Yah sudahlah..., beli dulu tiket pulang ke KL sentral (@rm4.3). Lalu makan siang di food court dan keliling di awana highland yang merupakan premium outlet, setelah itu beli tiket cable car ke Genting (one way @rm8). Sebenarnya lebih prefer naik bus soalnya agak deg2 kan naik cable car, cable carnya sangat nyaman dan bisa menampung sekitar 8 penumpang, untuk yang bawa koper ada tambahan biaya. Kami berhenti untuk wisata dulu di Chin Swee Temple yang merupakan stop pertama dari genting cable car. Ini adalah kuil yang cukup besar dengan pemandangan di atas gunung yang indah. Dari hatle cable car pengunjung berjalan menuruni ekscalator yang panjang ke kuil, setelah melihat2 dan berfoto2, di sana turun hujan, kami pun kembali ke stasiun cable car untuk melanjutkan cable car ke Genting. Di Genting berkeliling di sky avenue melihat hiasan pohon natal yang di dominasi dengan tema tour of the world with snoopy (patung snoopy dengan pakaian dari berbagai negara), hmm theme parknya tempat bermainnya masih renovasi (sepertinya sudah bertahun-tahun). Setelah berkeliling kamipun antri cable car untuk kembali ke awana highland. Sampai di awana highland sekitar jam 6 sore, tiket pulang ke KL sentral jam 8.30, kami mampir ke tempat jual tiket untuk menanyakan apa tiket bisa ditukar, kalau ngga bisa tukar pingin beli tiket baru saja untuk jam 6.30, karena harga tiket bus tidak terlalu mahal. Tapi semua tiket untuk hari itu sudah sold out , untunglah sudah beli tiket duluan walau jam 8.30 J, masih banyak waktu kami makan dan shopping dulu sebelum pulang... Day 2 Sebenarnya tidak ada rencana yang pasti untuk trip kali ini, berhubung membawa anak-anak, trip hari ini kami pergi ke planetarium naik taxi, supir taxi bilang dia tidak terlalu familiar dengan lokasinya tapi dia bersedia membawa kami dengan argo tentunya..., planetarium tidak terlalu jauh dari china town, tapi berhubung tidak ada mrt ke sini lebih baik naik taxi saja...argonya juga tidak mahal. Planetarium gratis untuk pengunjung, di sini kami bisa melihat peragascience yang berhubungan dengan benda2 angkasa. Juga ada lift untuk naik ke lantai atas di mana ada menara pandang yang bisa melihat kota Kuala Lumpur. Di planetarium juga ada bioskop khusus untuk menoton film luar angkasa. (htm @ rm12), berhubung planetariumnya tidak terlalu besar dan tidak memerlukan waktu lama untuk berkeliling, kami pun membeli tiket untuk nonton di planetarium. Layar bioskopnya berbentuk setengah bola, filmnya tentang bintang2 yang terlalu ilmiah untuk dicerna... Dari planetarium kami ke KWC yang merupakan tempat belanja retail, makan dan shopping (tidak beli banyak takut kelebihan berat bagasi)... lalu pulang ke pasar seni lanjut cuci mata dan keliling2, di belakang pasar seni ada illution 3D art museum, kami mampir untuk melihat berhubung tiket masuk mahal (@rm48), kami tidak masuk. Makan di restoran mamak Yusoof and Zakhir favorit kami di samping pasar seni, cuci mata di pasar seni dan china town night market dalam perjalanan kaki menuju hotel. Day 3 Hari ini pingin jalan2 santai saja, naik lrt ke Suria Mall, kami berjalan di dalam dan di luar suria mall, banyak pohon natal menghiasi interior dan eksterior mall. Berhubung rada malas ke tempat lain, kami pun masuk ke petrosains yang ada di dalam suria mall (@rm30), petrosains merupakan tempat bermain dengan alat2 peraga tentang sains, berhubung ini sudah yg kedua kali main ke sana, kesannya biasa2 saja, tapi berhubung membawa anak2, jadi sekalian menemani mereka main. Di KL kami menginap di D’Oriental Hotel Rp 300.000/malam untuk kamar triple Siem Reap Trip Day 4 Hari ini kami melanjutkan perjalanan menuju Siem Reap. Booking taxi dari hotel (rm100) ke airport. Sampai di airport kondisi fisik sedikit capek, mampir ke watson beli vitamin C agar kondisi bisa lebih fit..., di pesawat tidur dan istirahat... Sampai di Siem Reap sudah segar lagi.., cuaca sangat panas di sana, turun dari pesawat harus jalan kaki ke terminal lagi, walau tidak jauh tapi cuaca panas sangat menyengat.. Dari airport booking airport taxi ke hotel (usd 10 untuk sedan, usd 15 untuk van, usd 9 untuk tuk tuk), kami ber4 pesan yang sedan saja, karena antrian sedannya belum ada kami diantar pakai van. Dalam perjalanan ke hotel, supirnya menawarkan charter mobilnya untuk wisata sore ke kampong phluk floating market, yang katanya 30 menit dari kota siem reap, berhubung cuaca panas, kami tidak tertarik dan bilang mau istirahat di hotel, lalu dia pun menawarkan transportasi ke angkor wat keesokkan harinya (saat pesan taxi di bandara kami dibagi brosur bawa mereka menyediakan charter car ke angkor wat dengan harga usd 40 untuk sedan dan usd 45 untuk van), berhubung cuaca yang panas kami pun setuju naik mobil saja dibandingkan naik tuk tuk, nego harga dengan supirnya usd 40 untuk one day tour ke angkor wat. Check in hotel, minta peta tanya info jalan, minta bantuan staff hotel untuk pesan bus dari Siem Reap ke Bangkok. Staff hotel membantu pesan direct bus ke bangkok @usd 13. Setelah istirahat sebentar di hotel, kami keluar makan malam, kami mampir ke KFC untuk makan dikit dulu, lalu jalan ke pasar lama, di pasar banyak jualan souvenir dll, tapi tidak beli apa2, lalu ke seberang ada art center night market cuma melihat tidak beli apa2, lalu hunting street food umumnya harganya usd1, beli kelapa, pancake (martabak), mie goreng, nasi goreng, camilan lainnya...berkeliling di sepanjang pasar lama, pub street, night market, melihat suasana pergantian tahun di sana..., lalu naik tuk tuk pulang hotel (usd 3) Day 5 Sarapan pagi di hotel menu 2 roti bakar, 2 telur goreng, teh/kopi dan buah. Kami di jemput jam 8 pagi di hotel, sepanjang perjalanan ke angkor wat, supir menawarkan mampir shopping ke toko batu mulia, sutera dll, yang semuanya kami tolak. Kami mengiyakan tawarannya untuk membeli tiket untuk dinner di Koulen restoran untuk dinner dengan menu prasmanan yang katanya kita bisa mencicipi lokal food di sana juga menonton tarian lokal (@usd12). Terlebih dahulu kami berhenti untuk beli tiket ke angkor wat @usd37 untuk one day tiket (anak2 di bawah 12 tahun gratis). Setiap pengunjung di foto dan fotonya dicetak di tiket, supir memberi info agar kami membeli gantungan name tag untuk tiket agar tiket tidak hilang berhubung tiket akan diperiksa di setiap pintu masuk candi yang akan dikunjungi. Kunjungan I ke candi angkor wat, cuaca cukup panas di sana, pengunjung berjalan melewati jembatan apung menuju candi, komplek candi cukup luas. Walau cuaca panas tapi di dalam candi cukup adem buat berisitirahat dan melihat2, mirip candi hindu di indo dengan beberapa ukiran halus di dinding, untuk menaiki candi dibuat tangga dari kayu (entah dulu aslinya pakai tangga apa). Di dalam candi terdapat tempat pemujaan untuk Buddha yang bukan merupakan bagian dari candi jaman dulu tapi adalah patung Buddha yang ditambahkan kemudian untuk sembahyang. Juga ada bhikkhu yang membaca paritta untuk pengunjung, kami memutari candi angkor wat dan keluar dari jalan samping candi di mana terdapat telaga kecil, yang merupakan tempat pengambilan foto best view untuk angkor wat di mana banyak tukang foto stand by menawarkan foto langsung jadi. Di dekat pintu keluar banyak pedagang menawarkan souvenir maupun makanan umumnya harganya usd1. Kami melanjutkan perjalanan ke Candi Bayon, candi ini ukurannya lebih kecil dari angkor wat, kami melihat dan beristirahat sebentar di sini, mencicipi jajanan jagung rebus, lemang (ketan di dalam bambu), mangga, crepes... Lalu melanjutkan perjalanan ke candi Ta Prohm, di mana view yang khas di sini adalah akar pohon besar yang ada di candi. Kompleks candi angkor wat sangat besar kami hanya mengunjungi 3 candi utama, untuk candi lainnya rada malas karena cuaca yang panas, supir mengantarkan kami makan di resto yang ber AC, menu di sini cukup mahal berkisar usd 7-10, tapi ngga apalah pesan sedikit (berhubung malam mau dinner prasmanan nggak perlu makan banyak) sambil beristirahat dan ber wifi. Setelah itu supir mengantar kami pulang, di perjalanan dia mendrop kami untuk melihat toko batu mulia katanya lihat2 saja tidak perlu beli agar dia bisa mendapat kupon undian..., hm... tokonya tidak besar menjual batu permata dan souvenir, setelah melihat2 kami pulang hotel untuk beristirahat, sore kami jalan kaki ke koulen resto sebelumnya kami mampir ke lucky mall di seberang resto. Dinner di sini dengan harga usd12 tidak termasuk minum, untuk minum mesti pesan lagi. Makanan di sini cukup banyak, ada western food dan lokal food, minuman es campur, buah, kue dll, cocok buat makan santai dan beristirahat, juga ada tarian dan pertunjukkan alat musik lokal, yang mana iramanya agak lambat. Restorannya cukup besar dan banyak turis yang makan di sana. Hotel : Oral D' Angkor Rp 320.000/malam untuk quad room Bangkok trip Day 6 Pagi sarapan di hotel, lalu di jemput bus untuk perjalanan ke bangkok, bus masih menjemput beberapa penumpang lagi lalu berangkat ke perbatasan kamboja thailand, sebelum sampai ke imigrasi kamboja, bus berhenti untuk ke toilet dan belanja. Jam 12 kami tiba di perbatasan, imigrasi kamboja hanya sebuah ruang kecil untuk cap paspor, antrian tidak sampai setengah jam sudah selesai, selanjutnya perlu berjalan kaki sekitar 1 km ke imigrasi thailand melewati pasar kecil dan sebuah kasino, di sini orang yang mau masuk ke thailand lumayan banyak, dan antrian cukup panjang perlu waktu 1 jam lebih untuk antrian cap paspor (entah karena peak season atau biasanya memang ramai), setelah keluar dari imigrasi kami langsung mencari bus kami, di mana sebagian penumpang sudah naik bus dan masih perlu menunggu penumpang lain yang antri imigrasi, cuaca cukup panas membuat kami malas mencari makan ke toko yang ada di sekitarnya, di tempat parkir tidak ada yang jualan makanan. Setelah menunggu agak lama bus berangkat jam 3 sore. Kami naik bus yang sama dengan bus yang kami naiki dari kamboja tapi supirnya sudah ganti orang (stir bus di sebelah kiri, walau stir kenderaan di thailand ada di sebelah kanan). Dalam perjalanan ke Bangkok kami melalui banyak titik kemacetan, mana belum makan siang lagi. Supir akhirnya berhenti di rest area sekitar jam 5 sore, semua penumpang turun mencari makanan, bus lalu melanjutkan perjalanan ke Bangkok. Kami sampai di bangkok jam 9 malam (13 jam perjalanan , sebelumnya diberitahu 8 jam). Bus berhenti di daerah Khao San, di sana ada sebuah wat/tempat pemujaan, banyak orang lokal yg sembahyang di sana, di dalamnya ada tempat sembahyang dengan patung raja Bhumibol. Banyak taxi yang standby menawarkan harga tertentu untuk penumpang yang berminat, kami masuk ke dalam wat untuk melihat2 dan masuk toilet, setengah jam kemudian taxi yg standby sudah tidak ada lagi, kami menyetop taxi di jalan untuk ke hotel dengan argo tentunya J. Berhubung perjalanan yang panjang dan melelahkan, anak2 pada komplain lebih baik ke borobudur daripada ke angkor wat ö, menurut saya kalau dibandingkan dengan borobudur, kompleks candi angkor wat lebih luas dan kawasan sekelilingnya banyak gapura dan candi yang lain dan melewati lapangan dengan pohon2 membuat candi angkor wat terlihat megah dan indah, kalau dari segi bangunan saya lebih menyukai candi borubudur dengan pahatan di dinding yang indah dalam bangunan candi yang menyeluruh dengan banyak patung Buddha. Di angkor wat tidak terdapat banyak pahatan patung melainkan ukiran halus di dinding dengan nuansa candi Hindu yang mana kemudian beralih fungsi menjadi candi Buddha. Yang pasti tiket masuk Borobudur sangat terjangkau dibanding tiket ke angkor wat yang harganya sekitar Rp. 500 ribu untuk turis asing, untuk warga lokal tiket masuk gratis. Day 7 Meminta peta dan info ke hotel, serta menanyakan apa ada daily tour, tapi di hotel tidak menyediakan paket daily tour. Hari ini tidak berminat berwisata, ingin shopping saja... Kami berangkat naik taxi dari hotel ke Platinum mall (tempat shopping seperti mangga 2 di jakarta). Sampai di Platinum makan siang dulu di food court lalu mulai shopping, sampai sore hasil belanjaan cukup banyak. Dari Platinum kami naik taxi ke Saphan taksin untuk naik shuttle boat ke Asiatique,berhubung sore hari di jam kemacetan, supirnya tidak mau pakai argo mesti menawar harga. Di Saphan taksin bts kami naik shuttle boat gratis ke Asiatique, boatnya cukup bagus dan nyaman, pemandangannya boat sepanjang sungai juga indah. Di Asiatique terdapat banyak resto di tepi sungai, juga toko2 untuk belanja dan tempat bermain seperti bianglala, komedi putar, dll. Kami mencari makan, mengitar toko2, dan menikmati pemandangan di tepi sungai chao phraya, lalu mengantri shuttle boat kembali ke saphan taksin, dalam perjalanan boat sekarang kami menikmati pemandangan sungai di malam hari dengan lampu2 hotel berbintang/gedung lain di tepi sungai, sebelumnya saat datang kami menikmati pemandangan di sore hari. Dari sini naik taxi ke hotel. Walau di sini ada BTS (mrt) tapi kami memilih naik taxi selama di Bangkok untuk menghemat tenaga dan waktu, karena harga taxi tidak terlalu mahal (< THB 100 untuk jarak dekat, <THB200 untuk jarak yang agak jauh), sebelumnya pernah naik BTS, mrt setelah dihitung X 4 orang ongkosnya lebih mahal... Day 8 Hasil belanjaan kemarin membuat isi koper bertambah, ingin menambah bagasi Air Asia, setelah membuka web air asia untuk menambah bagasi, baru sadar tiket kali ini bukan beli di airasia.com tapi beli di traveloka, soalnya saat hunting tiket pada mahal, lalu beli tiket transit bangkok KL AA, KL jakarta Lion, setelah coba2 add luggage di web AA tapi tidak bisa, lalu send message minta bantuan traveloka untuk add luggage, kata traveloka tidak bisa mesti ke AA office, ya sudahlah screen shot alamat AA office nanti sekalian mampir. Hari ini ingin berwisata ke wat2 (temple) di Bangkok, dari hotel kami naik taxi ke Wat Arun, karena agak jauh jadi sekalian melihat pemandang kota bangkok sepanjang jalan. Htm Wat Arun @thb50, jika cuma ingin sembahyang di vihara di sampingnya tidak usah beli tiket. Bangunan wat Arun seperti stupa dengan ornamen porselen, terletak di tepi sungai menambah keindahan pemandangan di wat arun, tapi cuaca yang panas membuat kami tidak betah berlama2 di sini, dari sini kami naik taxi lagi ke wat pho, sebenarnya naik boat tinggal nyebrang, berhubung kami termasuk wisatawan yang malas jalan, jadi naik taxi saja lah. Sampai di wat pho supir taxi menunjukkan dermaga yg tidak jauh dari wat pho katanya bisa menyebrang dengan perahu ke wat arun di sini, kami menyiakan dan bilang next time mau naik perahu. Tiket masuk wat pho @thb 100, wat pho adalah vihara yang indah dengan patung Buddha tidur yang besar, selain vihara utam di depan yang berisi Buddha tidur di dalam masih terdapat komplek vihara dengan banyak patung Buddha. Kami masuk ke salah satu vihara di belakang dengan patung Buddha yang besar, banyak turis asing masuk dan duduk di sana, ada pengawasnya tidak boleh berdiri di dalam hanya boleh duduk dengan sopan, ternyata banyak yang duduk lama di dalam, ada juga yang meditasi, kami pun duduk cukup lama di sana, apalagi terasa sejuk di sana. Sebelum pulang kami mampir ke massage room di dalam vihara pho pingin mencoba massage di sana, tapi katanya mesti antri 1 jam, ya tidak jadi malas nunggu. Keluar dari wat pho banyak tuk tuk dan taxi yang mangkal, sudah tahu bakal nego harga dan nggak mau paki meter, ya kami coba tanya tujuan ke kantor air asia di khao san yang tiidak jauh dari wat pho, ternyata supir yang mangkal di sana bisa berbahasa Inggris dengan baik, yang pasti dia menanyakan jumlah penumpang sebelum membuka harga (biasalah kalau penumpang banyak harga lebih mahal) berhubung dia tahu letak kantor air asia yang kami cari ya kami menyiakan tawaran harga thb 200, mau jalan juga lokasi di sana luas sekali untuk jalan dari pintu keluar wat ke jalan raya juga jauh. Ternyata supir taxi ini mengoper kami ke taxi yang antri paling depan, lumayan juga etika mereka mencari penumpang tidak rebutan, kalau dapat penumpang dioper ke paling depan. Sopir taxi yang kami tumpangi juga lancar berbahasa Inggris, dia mengenalkan wat emerald buddha, grand palace yang berada di samping wat pho kepada kami, berbincang dengan kami dan menawarkan kami booking taxi untuk tour ke floating market dengan harga thb 1800 pulang pergi, yg ini kami kurang tertarik berhubung cuaca panas malas aktivitas outdoor, tapi berhubung sebelumnya saya pingin tour ke pattaya saya pun menanyakan harga booking taxi ke pattaya pp, supir taxi bilang harganya thb 2500, mau ke mana dan waktunya berapa lama... up to you katanya..., saya sangat tertarik..., saya tanya perlu bayar DP berapa dia bilang ngga usah, besok dijemput di hotel J, setelah perbincangan kami baru tahu bahwa besok bukan supir taxinya yang membawa kita jalan melainkan temannya, dia bilang sudah dibooking orang ke Hua Hin, saya tanyain harga taxi ke Hua Hin berapa, katanya dia bawa penumpang one way thb 2500, kalau pp thb4000. Kemudian kami ke kantor Air Asia untuk membeli tambahan bagasi, saya tanya ke staff di sana apa bisa beli tambahan bagasi dengan telepon, katanya bisa tapi mesti bayar pakai kartu kredit. Kemudian kami mampir ke khao san road yang ada di dekat kantor air asia, yang terdapat toko-toko dan food street si sepanjang jalan, tapi anak2 lebih tertarik makan mac di. Setelah membeli sedikit camilan dan melihat2, kami pun menyetop taxi untuk ke tesco/lotus yang tidak jauh dari hotel, pingin belanja sedikit barang lokal di hypermarket. Pattaya trip Day 9 Supir taxi menjemput kami di hotel untuk perjalanan ke Pattaya. Kami memilih tour ke pattaya karena lokasinya yang tidak terlalu jauh dari bangkok jadi tidak habis banyak waktu di jalan, juga menurut info banyak objek wisata yang menarik di sana. Sebelumnya saya ada tanya di hotel kalau ke Pattaya naik taxi thb 1800/one way, naik bus @ thb 140. Supir taxi yang mengantar kita ke pattaya bahasa inggrisnya tidak sebaik supir taxi kemarin, dia menanyakan kami mau ke mana, saya menunjukkan foto lokasi yang ingin kami kunjungi: laser Buddha, silver lake, wat big Buddha dan pattaya beach. Di pattaya banyak objek wisata yang bisa dikunjungi, kami memilih beberapa yang gratis tiket masuk saja. Di perjalanan kami mampir untuk makan di rest area, lalu melanjutkan perjalanan ke Pattaya, sampai di kota Pattaya kami melewati floating market pingin mampir tapi cuaca panas jadi malas. Laser Buddha adalah kompleks vihara dengan latar belakang pahatan gunung yang ada gambar laser Buddha, setelah mampir dan melihat2 kami melanjutkan perjalanan ke silver lake perkebunan anggur yang letaknya tidak jauh dari laser buddha, di sini kami naik tram keliling kebun @thb180, selain kebun anggur di dalamnya terdapat kebun bunga dan telaga yang indah untuk spot foto. Selanjutnya kami menuju wat big buddha, di vihara ini terdapat patung buddha besar, juga bisa melihat pemandangan laut dari atas vihara. Lalu kami mampir untuk makan siang di pantai pattaya, di sepanjang pantai banyak kedai makan dan toko2, kami memilih makan tom yam di salah satu kedai, harganya tidak terlalu mahal dan rasanya enak... Selesai makan kami mampir ke pantai yang kebetulan saat sunset, kami menikmati pemandangan yang indah di pantai, memberi makan merpati dengan roti yang dibeli di sana... Setelah itu pulang ke Bangkok dan berpesan ke supir kami mau di drop di chatuchak week end market tidak usah balik ke hotel. Sepanjang perjalanan supir taxi menyalakan argo dan harga argo sampai kembali ke bangkok adalah thb 4500. Dan enaknya supir taxi ini juga tidak menawarkan kami pergi shopping atau apapun seperti supir di siem reap. Setelah sampai di chatuchak market kami membayar sewa mobil seperti yang disepakati ditambah sedikit tips (lumayan juga bayar saat turun, saat pergi tidak ditagih biaya apapun, juga tidak membayar biaya tol). Tiba di week end market tentunya mau shopping..., chatuchak market cukup besar, barangnya bervariasi dan banyak juga barang lama dan kuno, saya tidak belanja apapun di sini, cuma makan saja, karena sudah agak capek dan barangnya kelihatan agak old fashion jadi malas shopping, teman saya belanja baju2... Selesai shopping naik taxi pulang hotel. Day 10 Hari ini kami akan pulang ke indo, tapi karena penerbangan malam masih ada waktu untuk jalan2, pagi kami istirahat di hotel sampai siang sekalian check out dan menitipkan koper, hari ini kami mau shopping saja ke platinum lagi... kami berhenti di seberang platinum mall yang katanya ada pasar yang menjual barang dengan harga lebih murah, tapi cuaca yang panas membuat saya agak pusing, saya cuma melihat sebentar lalu ke platinum mall, istirahat di food court, waktu mau mulai shopping kepala agak pusing, mampir ke toko mau beli obat, penjual merekomendasikan minyak angin lokal (merek siang pure), saya pun membeli sebotol kecil yang bisa roll on harganya thb35, penjual memberitahukan supaya setelah dipakai dipijat sedikit di kepala, dia bilang bisa buat pegal linu dan gigitan serangga juga. Setelah memakai minyak angin saya mencari tempat duduk untuk beristirahat, tidak lama kemudian saya sudah segar lagi, dan mulai semangat untuk shopping..., sebelum pulang saya mampir lagi ke toko tempat menjual minyak angin tadi, beli sekotak isi 6 untuk di bawa pulang, ternyata ada juga minyak angin siang pure yang hot dan yang untuk pilek, sekalian beli beberapa botol. Sore hari setelah puas belanja dan makan di platinum mall, kami pun menyetop taxi pulang, taxi mulai dengan penawaran harganya ..., beruntung kami mendapat taxi yang mau pakai argo, supirnya perempuan, di tengah perjalanan kami tanya apa bisa booking taxinya dari hotel ke bandara, diapun menyiakan..., sampai di hotel kami merapikan koper menata hasil shopping dan naik ke taxi. Harga taxi dari hotel ke bandara tidak terlalu mahal biaya lewat tol thb 70, harga taxi thb 150 lebih..., otw back home. Hotel di bangkok : Bangkok 68 harga 600.000/malam untuk 4 orang yang terdiri dari 2 kamar dengan pintu penghubung. Harga tiket pp 2.7 juta
  15. Tanggal 27 Agustus 2016. Sebelum mengakhiri trip ke Bangkok kemaren, aku mengunjungi pasar terapung yang lebih keren disebut dengan floating market. Singkat cerita, aku ke Amphawa Floating Market yang butuh perjalanan darat sekitar 2 jam dari Bangkok. Aku sih naik van. Sama seperti ke Ayutthaya sebelumnya, naik van-nya juga dari Victory Monument. Tinggal tanya saja, ,mau ke Amphawa Floating Market, beli tiketnya dimana? Pasti, diarahin sama orang yang ada disana. Harga tiket van 100 Baht per orang. Sudah menjadi kebiasaan, mengkhayal juga aku lakukan selama perjalanan dari Bangkok sampai ke tujuan. Selain untuk mengusir bosan dan membangkitkan semangat, ya biar tidak terasa saja, eh.. tak tahunya sudah tiba.. gitu ceritanya. Oh ya kenapa ke Amphawa, bukan ke Damnoen Saduak Floating Market? #tanyakenapa? Oleh seorang teman Couchsurfing yang paham betul tentang Bangkok, dia menyarankan, Amphawa Floating Market lebih alami, dalam arti, masih terasa lokalnya. Kalau Damnoen Saduak sudah ramai banget dan penuh dengan turis. Intinya, turis asing banget-lah. Sedangkan Amphawa, yang kesana masih turis lokal. Karena belum pernah, ya aku ikutin saja. Dan.... benar saja, seisi pasar, 95% turis lokal. Aku tiba disana sekitar jam 12-an. Langsung saja jalan sesuka hati, ikutin langkah kaki yang menaati perintah dari mata. Yups, yang jualan Thai, yang beli mostly juga Thai. Mereka ya sahut-sahutan tidak jelas. Hahaha.. #akunyayangtidakngerti... Belanja? Tentu tidak.. Makan? Iya... Sebenarnya, yang buat menarik hati untuk bisa sampai di Amphawa adalah ada satu vihara Sang Buddha yang sudah tua dan bangunannya dililit oleh akar- akar pohon. Sebelum ikut tour yang memakan waktu 3 jam itu, aku keliling sejenak seisi pasarnya. Makan nasi goreng Thai yang dibungkus pakai daun teratai. Dan makananan ini yang paling aku suka selama di Thai pada trip kemaren itu. Model dan jenis makanan baru yang pernah aku temukan. Jadi tambah refrensi. Harganya 50 Baht. Isinya macam- macam. Ya nasi goreng gitu, nah tambahannya banyak banget, ada daging, telur, jatuhnya kayak nasi campur, tapi bukan nasi campur. Entahlah, lupa, apa saja isinya. Aku suka. Sambil jalan sambil makan. Tidak peduli... Paling terasa saat ikut tour keliling vihara - vihara yang ada disana. 1 kapal penuh dan aku satu- satunya turis asing. Satu kapal berbahasa Thai dan aku hanya diam dan bengong, tapi kangen situasi saat itu. Serius.... "Ketika berada disatu tempat asing dan tidak ada yang pedulikan kamu. Saat itulah, kamu akan mengerti, siapa kamu sebenarnya !!!" Tentang floating market, sebenarnya, ya sama saja. Tidak benar- benar jualan dari atas kapal sih. Ada beberapa kapal saja yang jualan dan itupun adalah seafood. Selebihnya, jualan dalam kios dan bahu jalan. Sekilas mata sih, lebih banyak jual makan dan minum. Cendramata hanya beberapa saja. Operator yang jual river tour, kabarnya operator yang bagus. Letaknya pas dekat tangga. Tentang Amphawa River Tour-nya, dibawa keliling dari satu vihara ke vihara lainnya. Wat- wat- an lagi deh. Aku tidak ingat seberapa banyak vihara yang aku lihat. Bayar 50 Baht untuk 3 jam-an. Satu - satunya yang aku ingat adalah Wat Bang Kung yang umurnya sudah ratusan tahun. Wat ini sangat ramai dan padat dengan turis lokal. Viharanya termasuk kecil dan viharanya dililit oleh akar pohon yang gede- gede. Amphawa River Tour bagiku adalah religius tour. Tour yang membawa tamunya berdoa dari satu vihara ke vihara lainnya. Dan hebatnya, turis lokal itu, semuanya, berdoa disetiap vihara yang dikunjungi. Kegiatan menarik setelah berdoa adalah menempelkan kertas warna emas ke badan patung Sang Buddha. Untuk apa? Hahaha.. kurang paham sih, asumsiku sih, mungkin biar doa-nya dikabulkan.. mungkin.. Amin... Selebihnya, ya menyusuri sungainya. Tidak ada yang special sih. Tapi tetap, menyisakan kesan dan momen tersendiri. Bukankah traveling itu bukan tentang seberapa bagus tempat yang kamu datangi, seberapa keren tempat itu, seberapa mahal dan seberapa jauh kamu pergi? Bukankah esensi traveling itu lebih ke proses dan bagaimana kamu merasakan, mengagumi, menikmati dan menyatu dengan apa yang kamu lihat ? Setelah kembali dari river tour, aku sih bilang semakin padat dan ramai. Ketika itu sudah jam 4 lewat. Dan, turis asing juga semakin banyak. Okey, karena tujuan utama sudah kelar. Artinya, saatnya pulang ke Bangkok. Tiketnya sama, 100 Baht per orang. With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  16. Tanggal 26 Agustus 2016. Sehari setelah kembali dari Koh Phangan, aku mengunjungi Ayutthaya yang masuk kedalam situs warisan dunia yang harus dilindungi, UNESCO World Heritage. Berjarak 85 km dari utara Bangkok, Ayutthaya bisa ditempuh dengan menggunakan van. Naik van-nya dari Victory Monument, jadi kalau naik BTS, tinggal turun di BTS Victory Monument station saja. Bisa menggunakan kereta api juga dari Bangkok, harganya juga lebih murah. Kota Ayutthaya Aku sendiri memilih menggunakan van, bayar 60 Baht ( 1 Baht = Rp 400,- ) untuk sekali jalan dan butuh waktu sekitar 1 jam-an lebih. Gampang sekali, dibawah BTS Victory Monument sudah berjejer loket yang menawarkan tiket perjalanan. Tinggal cari, kemana tujuan kamu saja. Tiba di Ayutthaya, matahari sudah hampir berada tepat diatas kepala. Terik banget. Panas. Sekilas, kota yang penuh sejarah ini, sepi dan tidak tampak hiruk- pikuk seperti di Bangkok. Lalu lintas jalan raya juga tidak padat. Kamu akan diturunkan dipersimpangan jalan. Tidak jelas dimana sih itu. Tapi jalan sekitar 5 menit, ketemu pasar. Lapar sudah tidak terbendung lagi, keliling seisi pasar, akhirnya aku makan disalah satu kedai makan disudut pasar itu. Murah euy, bayar 50 Baht untuk semangkok kari bihun, sudah ada bakso ikan dan bakso babinya. Kenyang dah. Di pasar.. Niatnya, aku memang mau rental sepeda saja untuk explore taman bersejarah dari reruntuhan Kerajaan Ayutthaya yang didirikan oleh Raja U-Tong pada tahun 1350 yang dihancurkan oleh pasukan Burma pada tahun 1767. Begitu turun dari van, semua turis langsung disergap sama abang tuk-tuk. Yang aku lihat, semuanya pakai jasa tuk- tuk kecuali aku. Pelit, iya... Kenapa? Mahal cuy... sampai ratusan Baht. Oh tentu tidak... Tempat sewa sepeda... Sempat tanya ke encik- encik yang nawarin jasa tuk-tuk, ada rental sepeda tidak? Katanya mana ada. Naik tuk- tuk saja. Tidak patah semangat. Singkat cerita, aku menemukan tempat rental sepeda dan motor. Kalau memang van-nya selalu berhenti disana, berarti, setelah turun dari van, kamu belok kiri aja pakai jalan kaki sudah bisa, sekitar 5 menit saja sudah ketemu. Kesimpulannya, kalau tidak mau berpanas- panasan, tuk- tuk menjadi pilihan yang tepat buat kamu, apalagi kalau berkelompok. Rental motor tentu lebih mahal dibanding rental sepeda, belum lagi untuk bensin. Tapi, pakai motor bukan menjadi pilihan yang tepat buat kamu yang takut gosong apalagi pakai sepeda. Oh ya, mungkin ada baiknya bawa payung atau topi deh. Kamu yang suka situs sejarah dan berbau peninggalan kerajaan kuno, paling tidak, kamu harus menghabiskan 2 hari di kota ini. Kota ini walau kecil tapi penuh dengan situs bersejarah yang bisa kamu explore satu per satu. Sedangkan aku, hanya terhitung beberapa jam saja disini. Tiba jam 11 siang dan kembali ke Bangkok pakai van jam 6 sore. Komplek Wat Phra Maha That Setelah bayar 40 Baht untuk pemakaian sepeda, kamu akan dikasih peta dan sedikit penjelasan tempat- tempat yang wajib dikunjungi. Kamu juga akan dipinjamin gembok untuk keamanan sepeda kamu. Butuh beberapa hari jika kamu mau kunjungi semuanya. Dan hampir semuanya, menawarkan wisata yang sama, yaitu sejarah peninggalan kuno, reruntuhan, ya itu, berkeliling dari satu temple ke temple lainnya. Komplek Wat Phra Maha That.. Aku mulai dari Wat Phra Maha That. Tiket masuk ke komplek Wat ini 50 Baht. Temple ini mejadi yang wajib dikunjungi, terletak didekat inti kota, sehingga tidak ada alasan untuk melewati kuil yang terkenal dengan patung kepala Buddha yang terlilit akar pohon. Kompleks ini luas sekali, satu round itu, kemaren itu sekitar 1 jam lebih, itupun, tidak semua dilihat. Selain patung kepala Buddha, kamu bisa melihat berjejer patung Buddha tanpa kepala dan reruntuhan candi serta diyakini ada istana kerajaan, Dari komplek Wat Phra Maha That ini, patung kepala Buddha terlilit akar pohon inilah yang paling ramai dikunjungi turis. Komplek Wat Phra Maha That Lanjut gowes sepeda, nyebrang ke Wat Ratcha Burana. Tiket masuk juga sama, 50 Baht. Temple ini sedang pemugaran, tapi tetap bisa naik dan masuk kedalam candinya. Okey, turis wajib antri untuk bisa turun ke bawah candinya. Ruangnya yang sempit, tangganya hanya bisa dilalui satu orang saja, sehingga naik turun harus bergantian, lagian, dibagian bawah benar- benar tertutup rapat tidak ada sirkulasi udara yang cukup, panas dan ngab, minim udara dan tidak bisa berlama- lama. Komplek Wat Racha Burana Yang dilihat adalah lukisan dindingnya. Aku sih tidak terlalu menikmatinya, pencahayaan yang kurang ditambah sudah terasa sesak ketika mencapai spotnya. Tidak sampai 3 menit, aku putuskan untuk kembali naik ke atas saja untuk mendapatkan limpahan udara segar. Lukisan dinding, foto dibantu flash... Satu level dengan tangga turun ke bawah, ada ruangan yang menyimpan peninggalan kuno yang terbuat dari emas. Tidak terlalu yakin sih, kalau itu masih benar- benar asli peninggalannya, bisa saja replika. Ini reruntuhan ya, bukan bangunan belum jadi... Kemudian pindah ke Wat Lokayasutharam. Untuk mencapai tempat ini, butuh perjalanan cukup jauh dan melewati beberapa temple yang sengaja aku tidak mampirin. Disinilah Sleeping Buddha di Ayutthaya berada. Hanya berdoa sejenak disini. Oh ya, patung Buddha yang sedang berbaring ini tidak berwarna kuning emas seperti patung Buddha lainnya. Hanya ditutupi pakai kain warna kuning emas saja. Tidak perlu beli tiket masuk. Wat Lokayasutharam Pindah ke Wat Chai Watthanaram. Lebih jauh lagi. Buset, harus gowes melewati jembatan yang sedikit butuh pendakian. Capek banget, sudah jauh, panasnya minta ampun. Aku tidak masuk kedalamnya lagi. Tiket masuk sih 50 Baht. Berhubung waktu yang sudah semakin terbatas, aku pikir sama saja yang dilihat, temple- temple gitu, selain itu, dari luar pagar juga terlihat jelas bentuk dan model bangunannya. Wat ChaiWatthanaram Karena cuaca yang super panas dan letih yang tidak bisa dibiarkan begitu saja, makan es krim kelapa deh untuk menenangkan hati sejenak. Harganya 40 Baht. Foto- foto sejenak, pulang deh ke kota untuk naik van kembali ke Bangkok. Daripada nyasar cari jalan baru, aku ikutin jalan yang aku lalui saja pas datang tadi. Pulangnya terasa lebih cepat, walaupun sampai dipusat kota butuh 30 menitan juga tanpa berhenti. Ada wisata naik gajah juga sebelum Sleeping Buddha, masih dekat ke kota. Okey, menurutku, jika kamu bosan dengan Bangkok atau sudah beberapa kali ke Bangkok, melarikan diri sejenak ke Ayutthaya menjadi pilihan yang tepat. Itupun kalau kamu memang anak yang suka sejarah. Hahaha... kalau tidak, tetap di Bangkok saja atau pilih daerah lain yang lebih sesuai dengan identitas kamu. Buat kamu yang mau ke Ayutthaya, siapkan sunblok, payung buat keliling temple dan topi. Sediakan air minum yang banyak. Tinggal pilih, beli paket tuk- tuk, sewa motor atau sepeda. Aku tidak sampai malam, jadi tidak ada gambaran sama sekali tentang kehidupan malam disana. Aku lebih memilih one day trip ke Ayutthaya. Naik van pulang ke Bangkok, tempatnya sama seperti saat diturunkan. Harganya juga sama. Hasil seharian di Ayutthaya, aku jadi cemong- secemong- cemongnya. Serius... gosong parah. With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  17. Terpesona dengan Paviliun Emas di Bangkok Hi, Mpit lagi, viuuuh......Short escape in the middle of the tour……hahaha, abis bosen ikut tour.....eh nemu ini Tidak sengaja menemukan tempat ini. Yup, masih terletak satu area dengan Ananta Samakhom Throne Hall, Dusit Palace. Paviliun Borommangalanusarani, itulah namanya. Baguuuuus sekali, indah dan menakjubkan kalau menurut saya, satu lagi istilahnya instagramable, JJJJJ Sedikit cerita tentang pavilliun ini. Dikatakan sebagai Masterpiece of the Kingdom dan di buat oleh para pengrajin handal di Queen Sirikit Institute. Paviliun ini berdiri di tanah seluas kurang lebih 14 X 28 meter, dengan puncak tertingginya sekitar 25 meter, dan hampir semua di lapisi emas. Jadi gimana ngga eye catching….he…he…he, saya sampe bengong ngeliatnya. Jujur tadinya saya dan suami mau ke Vimanmek Mansion, dalam perjalanan kesana macet total dan tuk tuk yang kami naiki bilang, ga bisa ke Vimanmek, kalian kalo mau turun disini lalu jalan, ya sudah lah apa daya, tapi ternyata kita malah dapet ini, tanpa harus jalan jauh lagi, plus….terpukau…, secara Vinmanmek Mansionnya hari itu tutup JJJ Arti dari Borommangalanusarani Pavilion adalah sebuah pavilion dengan atap yang berpuncak puncak (khas banget kan dengan Thailand), yang dibangun untuk memperingati (beberapa) peristiwa yang mendatangkan hoki atau keberuntungan atau peristiwa yang bahagia. (tentu saja peristiwa-peristiwa kerajaan yah). Ada tujuh peristiwa tersebut yaitu : Perayaan ke-70 tahun di tahbiskannya raja Thailand ( 9 Juni 2016), peringatan ulang tahun Raja Thailand ke-90 (5 Desember 2017), peringatan ulang tahun Ratu Sirikit ke-84 (12 Agustus 2016), peringatan ulang tahun Pangeran Maha Vajiralongkorn ke-60 (28 juli 2012), peringatan ulang tahun Putri Maha Chakri Sirindhorn ke-5 ( 2 April 2015), peringatan ulang tahun Putri Chulabhorn Walailak (4 Juli 2017), peringatan ulang tahun Putri Ubolratana Rajakanya Sirivadhana Barnavadi ke-5 (5 April 2011). Wow, mantap yah, andai jadi anggota kerajaan,,,,xixixix Pembangunannya sendiri memakan waktu 847 hari, di mulai dari hari Valentine tahun 2014 (14 Februari 2014), dan baru selesai 9 Juni 2016. Jadi bangunan ini, saat saya kesana 15 Agustus 2016, masih gress,masih baru dan mencrang tentunya karena berwarna emas. Ada sepuluh gajah yang (seolah) memagari bangunan ini – Thailand sekaliiii - , ada pula empat kolam kecil yang di dalamnya ada patung binatang yang berbeda beda, ada gajah, kuda, sapi dan singa) di setiap sudutnya. Melingkari bangunan pavilion ini, di pinggirnya, adalah kolam kecil yg di tanami bunga lotus (pas saya kesana bunga lotusnya sedang blooming semua sayang ga kefoto L). Di kiri atas adalah salah satu detail pavilion, bunga lotusnya nongol dikit, nah foto di sebelahnya itu mpit dan bangunan yg abu-abu itu Ananta Samakhom Throne Hall, Dusit Palace. Yang menarik bagi saya, sebagian besar penjelasan ini di katakan oleh seorang mahasiswa salah satu perguruan tinggi yang memang sedang merayakan kelulusannya di area Ananta Samakhom Throne Hall ini. Dan setelah saya baca web nya www.artsofthekingdom.com, bener semua. JJJJJ Kadang saya berpikir, betapa baik dan bijaksananya raja dan ratu Thailand, sampai dibuatkan seperti ini oleh rakyatnya. Pecinta jalan2.com kalau pas ke Bangkok sempatkan ke sini yah, pavilion dengan detail nan cantik aduhai sampe melongo deh lihatnya. (atau gara-gara masih baru yah? Saya ke sana pertengahan agustus 2016) Foto narsis dulu yaaah fell free to ask, Mpit.
  18. Berawal Tidak ada Kerjaan Dipagi hari . jadi saya pergunakan lagi untuk simulasi Half day trip Menikmati Chao praya River. lanjut Mengunjungi , Wat Pho . Grand Palace . Kulineran di Tachang Pier nyebrang ke Wat Arun , lanjut ke Khaosan Road . dengan niat pake macam2 angkutan publik , yang di mulai dari jalur favorite. mungkin bisa jadi panduan , untuk yang pertama kali ke Bangkok Pertama start , Dimulai Di Rapchapralop City link Airport Line , Ke Phayatai 15 Bath Kedua , ganti moda dari kereta Airport Line ke BTS , beli Koin BTS Di Loket (Karena Saya Tidak ngerti Inggris kalo Beli di machine) Untuk Tujuan Saphan taksin . Seharga 42 Bath Payathai >> saphan taksin 2 line, hijau ke Biru. dan hijau pertama , Transit Di Siam (perlu diperhatikan untuk ke Mall idaman MBK Siam Paragon terletak di National stadium ) Oke lanjut Half day City tur, Setelah transit Di Siam station . ganti ke jurusan ke Bangwa , jalur biru tuk menuju ke Sapan thaksin , setelah sampai Saphan Taksin > ikuti jalan menurun arah kanan /chao praya . hati2 !!! jangan tertipu oleh ajakan calo …. ……..perhatikan loket resmi Blue flag Booth River kita bias Beli Yang 150 Bath , bila ada rencana Hop Of Hof On Turis Booth River Ingat Bendera Biru Lebih murah tiap Pier turun naik gratis- kalo say beli yang 1x saja 40 Bath , untuk rencana menuju Wat Wat juga Golden palace dan Khaosan road Jadi lengkapnya Half day city Tour 1. Menikmati chao praya river ….40 Bath 2. Mengunjungi Wat & wat 3. Mengunjungi Wat Arun Nyebrang 15 Bath PP 30 bath 4. Menikmati Kuliner seafood bakar (hallal udang bakar dan ikan gurame /mujaer tinggal beli NASi / kaw Mereka nga ngerti Rice ato ketan dibungkus plastic dan tentunya segala buah buahan iris bahkan Duren pun ada serta perasan buah Asli yang menyehat kan 5. Ke Khaosan Road Naik Ojek Di pangkalan nya Begitu Keluar Tachang Pier 30 Bath #sam sip bat dengan cara menunjukan Gambar Print area khaosan Atau Hotel Royal (penting) Pulangnya tinggal cari pangkalan Ojek Bilang Ta chang Sam sip Bath Ok Rute Pulang Sebaliknya Di Atas Bila Belum Cape lanjut Sesi nge Mall blenjong2 Di MBK / Siam paragon /MTS dll sampe malam jangan lupa makan di MBK di paling Atas ada Resto Khusus Muslim Yang Nikmat2 Masih Belum Puas Lanjut Ke Night market PALADIUM sampe subuh gempor gempor tu Betis Estimasi Pengeluaran Moda tranportasi City Line 30 Bath PP BTS 104 Bath Both 55 Bath Pulang Pake Orange Flag Ojeg 60 Bath Total 249 Bath XRP 380 Rp 94.620 Bisa Menglilingi Destinasi Favorite SEMOGA berguna Untuk Di Coba dengan Bujet seratus Ribu Bisa Tau Destinasi Favorite Di Bangkok City Akhirnya ketemu juga Cara Kirim Report
  19. Hallo semua nya...hanya ingin share aja beberapa info yang saya alami sendiri ke bangkok yaitu CHOCOLATE VILLE. Ya ini tempat sudah lama di buka di bangkok, t4 hiburan di malam hari yang wajib di kunjungi bagi para traveler, banyak yang bilang ke sini itu rada mahal karena gak ada transportasi umum yang di jumpai jadi harus naik TAXI yang rate 350-500 THB / di Rp. 200.000 +-. Ada tips yang ingin hemat ke chococlate ville ini saya dapat hunting2 info dan saya aplikasikan sendiri sesuai yang di tunjukkan.. dengan bus cm kena 27,5 THB aja kq alias 27,5 * 400 = +- 12.000 aja udah PP lagi Caranya :1. Dimanapun kalian menginap carilah bus stop yang dilalui Bus No.60 kalau kalian menginap di siam .. bisa ke siam park .. kalau di kaosan bisa ke victory monument atau kalau di pratunam seperti saya kemaren bisa tunggu di seberang Pantip Plaza .. sebelah nya platinum mall, inget yah diseberang pantip bukan didepannya jadi kalau kalian ada didepan pantip nyebrang dulu .. lalu tanya warga dimana bus stop no.60 kalau bingung ...Kemudian naik disitu bilang ke kernetnya mau turun di Nawamin atau kasih screenshoot bahasa Thailand nya seperti saya .. tunjukin mau berhenti disitu ... bus ada 2 yang ac dan non ac , kl yg ac ongkosnya 21 baht kalau non ac 6,5 baht ..Perjalanan memakan waktu 1 jam atau lebih kalau macet, ingatkan selalu keneknya kita mau berhenti dimana takut dia lupa tar kita ribet hahaSetelah Turun disitu ada plang nama jalan Nawamin lalu diseberang kalian ada pasar trus ada jembatan penyebrangan, kemudian nyebrang disitu sudah ada nama jalan Nawamin 70 kalian sudah tepat ...Tinggal belok kiri jalan sekitar 20 menit lewatin pasar dan rumah warga kemudian ada jln besar ambil kiri disitu sudah kelihatan Chocoville nya ... Seperti dalam gambar yang tertera, Bus 60 ini rada lama datang nya ntah kenapa saya nunggu +- 20 menit ada di t4 pemberhentian bus dekat pantip plaza, saran saya jika mau ke sini dari siang jam 15.00 udah jalan ke Chocolate Ville karena buka jam 16.00 - malam hari 2. Nah kalau pulang nya sendiri sih jika ingin naik bus ( balik lagi di dekat pas lalu stop bus no .60 dekat pasar td, jangan nyebrang ya) lagi kalau bisa jangan terlalu malam2 pulang nya karena takut bus nya sudah gak operasi lagi, kalau dari info yang saya dapat sih bus nya ampe jam 23.00 ( tapi kalau bisa jangan ampe jam 23.00 ntar gak bs pulang lg, hahaha ) cuma saya pulang dengan naik taksi saja, di chocolate ville bertebaran taksi2 yang sudah bertarif tergantung nginap di daerah mana SIAM, SUKHUMVIT,dll. Ingat juga di sana makanan lumayan mehong2... jadi kalau mau irit ya paling untuk spot foto2 aja 2 jam cukup lah duduk manja ala syahrini... atau video maju mundur cantik di papan nama chocolate ville saya taksi kena rate 350 THB karena udah lelah jalanin hidup ini jadi mau naik TAKSI aja lah...hahaha.... Cukup sekian info yang mau saya share, Bhay
  20. Setelah 4 malam stay di Orchid Hostel, Hari ini kita checkout dan Pindah ke Golden Mountain Hostel yang baru aja kemarin kita booking, Karna tinggal itu satu-satunya hostel di kawasan Khaosan Road yang tersedia untuk 16 orang. Harga per malamnya Rp 180.000/orang. Kita mesen 2 Room, 1 Room Female Dormitory untuk 8 orang & 1 Room lagi Mixed Dormitory untuk 8 orang juga. Lagi siap-siap checkout di kamar, Teh Doll nyamperin aku ngasihin Kalung Yes or No pesenan aku titipan dari P'Ian. Oh iya lupa heu. Buat apa kalung gituan? Kalau kalian mau tau buat apa kalung itu coba deh nonton film Yes or No 2 yang di peranin sama Kim (Tina) & Pie (Sushar) Dibadan kupu-kupunya bisa nyelipin gulungan kertas pesan gitu. Kalung ini bakal aku jadiin salah satu mas kawin untuk pernikahan aku nanti #uhuk (Jomblo ngebahas nikahan #SikatMang). Harganya sih lumayan 900 Bath (Rp 360.000) harga asli dibarcodenya 990 THB (mungkin lagi diskon) Jadi kalau dikasihin ke cemewew terus putus kan sayang, Soalnya kalung ini Original, Limited Edition, Gak gampang dapetinnya & gak ada KW nya haha. Jadi aku siapin buat mas kawin aja *LOL* Kalung Yes or No Original (: Voucher Golden Mountain Hostel Agoda 1 Voucher Golden Mountain Hostel Agoda 2 Setelah semua siap aku minta tolong ke penjaga Orchid Hostel tolong panggilin 4 Taxi, Gak lama 1 per 1 taxi pun datang. Setelah ngobrol panjang lebar antara s penjaga hostel dan 4 supir taxi akhirnya kita berangkat dan semua nyasarrr karna supir taxi gak begitu hapal jalan dan Voucher Hostel ini gak aku print, Cuman ada di handphone aku doang, cuman 1 taxi yang nyampe cepet duluan gak nyasar. Ongkos taxi yang aku naikin 103 Bath dibagi 4 orang jadi masing-masing 26 Bath. Grup perempuan yang duluan nyampe mereka langsung checkin hostel tanpa nunjukin bukti bookingnya. Haiihh pantes aja pas aku nyampe aku jadi rada pabeulit sama s penjaga hostel yang nanyain bukti booking mereka. Gimana mereka mau nunjukin... aku sendiri aja gak punya printnannya huhu. Setelah aku tunjukin di email baru lah semua clear huh. Tapi kita gak bisa langsung masuk kamar karena masih terlalu pagi, belum bisa checkin. Akhirnya kita semua nitipin barang dulu aja menuhin lobby hostel haha Setelah itu nyari tuk-tuk ke Siam 120 Bath dibagi 5 jadi 24 Bath/Orang. Awas Salah Focus! Dari depan Siam kita jalan naik ke BTS National Stadium beli ticket tujuan Asoke 31 Bath. Lalu kita ke Terminal 21. Di Terminal 21 ini semacam Mall tapi tiap lantainya beda-beda konsepnya. Tiap lantai ngambil konsep 1 negara jadi tiap lantai juga toiletnya beda-beda tergantung negaranya. Sebelum explore mall ini yang belum punya internet aku suruh register dulu di bagian Informasi, cuman nunjukin paspor doang nanti kita dapet user & password untuk login wifi berlaku 1 tahun. Karna aku masih punya akun taun lalu, jadi aku gak perlu daftar lagi tinggal login aja dan menikmati fasilitas wifi gratis di seluruh area Terminal 21. Disini sih mau belanja bisa, cuman liat-liat / foto-foto juga oke dan makan di foodcourt sini murah banget... Setelah semua makan kita mau nyobain MRT. iyah nyobain MRT doang tanpa ada tujuan yang jelas 5555+ Bedanya MRT sama BTS apa? kalau BTS tuh jalurnya di atas jalan nah kalau MRT dibawah tanah, Karna semuanya pingin nyobain naik MRT kita jalan dulu kebawah dikit dari Terminal 21. Udah nyampe di Station MRT kita beli koin MRT jurusan Sukhumvit - Rama 9 dengan harga 19 Bath. Oh ya bedanya lagi BTS sama MRT kalau BTS menggunakan semacam ticket kertas kalau MRT menggunakan semacam koin hitam, Keduanya sama cara pakenya tinggal di tap aja. Oh ya kalau beli ticket BTS harus pake uang koin kalau MRT bisa pake uang kertas. Setelah semua dapet bergegas lah kita menuju MRT, cuman s teh (sebut saja Mawar nama disamarkan) ada sedikit trouble gitu, udah di tap koinnya tapi gak ngebuka-buka s pintunya. Karna aku ada di belakangnya aku cobain tap pake koin aku dan kebuka, Dia bisa masuk #eh aku kejebak gak bisa masuk TOT TOT TOT bunyi dari s mesinnya, gara-gara ini aku ditarik sama petugas huhu,- Setelah ditanya-tanya sama petugas dalam Phasa Thai yang sedikit aku ngerti artinya tapi gak tau jawabnya apa, Aku jawab aja pake bahasa Indonesia haha. Jadi dia tanya : ini koin beli dimana, tujuan kemana? pake Phasa Thai. Aku jawab pure pake bahasa Indonesia: Mau ke Rama 9, beli koin barusan disitu cuman tadi kayaknya ke tap buat temen aku gitu. Dan koin aku langsung dia ambil terus diganti sama koin baru dan lolos deh wkwkwk Ngomong mah pake bahasa apa aja weh yang penting nyambung 5555+ Setelah naik & turun dari MRT kejadian serupa terjadi lagi. Koin nya s Teh Mawar ilang katanya gak ada, sementara yang lain semua udah pada nunggu diluar, cuman terakhir aku doang sama dia. Sebenernya aku lagi BT sama dia, kalau aku engga baik mah paduli teuing da udah aku tinggalin, cuman karna aku baik dan gak tegaan.. ya udah aku tungguin sambil dia nyari koinnya. setelah di ubek-ubek sakunya akhirnya ketemu juga tuh koin dan bisa keluar. Karna naik MRT ini emang cuma "pingin nyobain" aja tanpa ada tujuan, gak tau deh mau kemana lagi, kalau malem sih di Rama 9 kita bisa dugem di RCA cuman karna masih siang jadi gak tau mau kemana lagi, aku belum pernah explore daerah Rama 9 cuman pernah ke RCA nya aja. Tadinya sih mau balik lagi ke Sukhumvit terus naik Taxi dari sana ke Mall Platinum, cuman karna berhubung di depan kita juga banyak taxi aku coba tanya, bisa gak nganterin kami ke Mall Platinum dan ternyata bisa. 1,2,3 taxi gampang dapetinnya giliran taxi terakhir buat aku selalu aja susah huhu. Taxi dari Rama 9 ke Mall Platinum 67 Bath dibagi 4 jadi masing-masing 17 Bath. Sampe di Platinum kita semua gak barengan jadi mencar tanpa ada yg ngabarin meet pointnya dimana. Ya udah santai ajalah kata aku, kita belanja dulu aja. Setelah jalan dari lantai ke lantai nemu lah 1 toko jam yg lagi diskon!!! Jam nya keren-keren dan murah banget, 1 nya cuma 99 Bath aku beli 2 jadi 198 Bath. hihi lumayan (: Udah itu kami ber 4 langsung ke Foodcourt karna aku, Bro Sendy & Bro Denny tadi belum sempet makan di Terminal 21. Aku seperti biasa makan Spicy + Pepsi di KFC 99 Bath. Lagi makan #eh ada grup nya Karin nyamperin minta dianter ke tempat belanja yang murah. wokeh tunggu aku selesai makan. Udah itu langsung aku ajak mereka ke tempat langganan aku yang waktu itu diajak kesini sama temen dari Backpacker Dunia, Teh Anna. Oh ya penjualnya disini bisa Bahasa Indonesia loh dan orangnya friendly banget jadi bisa nawar-nawar santai pake bahasa Indonesia, kan kalau nawar-nawar pake Phasa Thai lumayan ribet juga. Yang lain sih pada ngeborong, tadinya aku juga mau ngeborong lagi tapi karna uang aku ilang 500 Bath jadi aku cuma beli gantungan gunting kuku aja 120 Bath (setelah diskon) karna aku ngajak banyak temen-temen aku belanja disini jadi aku minta diskon dan minta bonus hihi dikasih lah masing-masing 1 gantungan kunci bentuk gajah hihi Khob Khun :) Udah itu kita semua kumpul di lantai dasar dan mau langsung lanjut ke Chocolate Ville, setelah semua kumpul ternyata ada yang belum sempet belanja karna katanya dari tadi mereka cuman muter-muter dan gak nemuin kami. Ya udah aku ajak balik lagi mereka ke atas ke tempat tadi kami belanja. Oh ya letak toko ini dibelakang foodcourt lantai atas, Cari aja Kalaya Handicraft. Karna tadi belum sempet foto sama s tetehnya yang aku lupa namanya, Setelah pada selesai belanja aku minta foto deh ber 2 sekalian promosiin toko dia heheu. Setelah semua belanja kirain teh bakal ada yang ngasih sesuatu buat aku gitu & ternyata engga -__- Disitu saya kadang sedih,- Okelah kita langsung nyebrang dari Platinum nyari taxi disana, Taun lalu juga dengan rute yang sama dari sini susah banget dapetin taxi yang mau nganterin kita ke Chocolate Ville padahal waktu itu kami udah di bantu sama member Couchsurfing asli orang Thailand. Cuman mungkin kali ini aku udah mulai bisa dan terbiasa pake taxi di Thailand jadi gak terlalu susah. Seperti biasa taxi ke 1,2,3 gampang dapetinnya giliran taxi terakhir buat aku selalu aja susah dan sialnya kenapa aku harus selalu kebagian setaxi dengan s mawar #arrggHHHH!!!! Hari ini udah 3x naik taxi dan selalu kebagian sama dia, sumpah di taxi selalu debat yang bikin BT luar biasa! Setelah nyetop belasan taxi akhirnya ada juga yang mau nganterin kami ke Chocolate Ville, karna emang Chocolate Ville cukup jauh sih. Tapi untung kami kebagian taxi terakhir yang bisa pake argo dan ongkos cuma 179 Bath dibagi 4 jadi masing-masing 45 Bath, sementara taxi yang lain gak pake argo jadi 300 Bath haha da setau aku, taun lalu juga sih sekitar segitu ongkos taxi nya, jadi aku negoin aja biar cepet (: Setelah aku sampe di Chocolate Ville, yang udah nyampe duluan mereka lagi asik foto-foto huhu curang. Setelah di hitung-hitung jumlah orang yang ada kurang... Ada 1 taxi lagi yang belum nyampe dan setelah cukup lama nunggu akhirnya mereka sampe dan katanya dibawa nyasar sampe ke Asiatique wkwkwk Sabar yah itung-itung udah ke Asiatique duluan karna rencana kita selesai makan malam di Chocolate Ville baru mau ke Asiatique. Oh ya Chocolate Ville tuh seperti "Eropa" nya Bangkok tempatnya super-super romantis dan selalu penuh. Jadi jangan lupa reservasi tempat dulu sebelum kesini. Waktu itu sih kita di reservasi-in via telephone sama temen Thailand kita, cuman kali ini aku udah reservasi dari jauh-jauh hari Via Email untuk 20 orang walaupun yang jadi cuman 16 orang heu. Oh ya makan makanan disini termasuk mahal heu tapi sebanding lah dengan view tempat yang begitu amazing. Apalagi kalau kamu kesini sama pasangan beuuhhh juara. Bahkan aku punya rencana nanti kalau mau preweding pingin di photo preweding disini #hahaydeuh. Karna katanya masih pada kenyang jadi kita semua udunan mesen beberapa loyang pizza & minuman masing-masing, Aku sih ngikut aja, jadi aku pesen Pizza bareng-bareng + Mango 110 Bath. Menu yang paling murah disini seporsi yaitu nasi goreng nanas 250 Bath, taun lalu aku nyobain dan rasanya bener-bener nikmat. jadi yang mau kesini cobain deh nanti pesen nasi goreng nanas rasanya dijamin TOP, Soalnya waktu itu pernah nyobain nasi goreng nanas di resto ala Thailand di Bandung itu beda banget lah sama disini, Kalau disini mah beneran nasi goreng nanas, disana mah nasi goreng cangkang nanas 5555+ Sambil nungguin pesenan datang semua langsung nyebar untuk foto-foto, Wuh aku ketinggalan gak ada batur, Kebetulan Denny ngeluarin Danbo nya, Ya udah aku pinjem dulu mau foto-foto sendiri aja, Jomblo & si Danbo. Galau banget kan pose-pose s Danbo nya? Sama dengan suasana hati s tukang foto haha (: Pas balik lagi makanan & minuman udah siap, oke lah langsung kita lahap, hap hap hap. Karna aku masih keliatan unmood, Denny nawarin : Bro Bir ah??? Beuuhhhh aku sih belum pernah nge-bir seumur hidup aku, jangan kan minum-minum, ngeroko aja engga wkwk laki-laki macam apaan aku ini, jadi anak ko terlalu baik. *LOL* Hayuuu lah bro kagok strees yeuh ku s mawar -__- Ada 2 pilihan antara Chang / Singha akhirnya kita putusin beli Bir Chang 85 Bath. Sidik diselidik alkoholnya 5,8% Haiih seriusan ini teh untuk pertama kalinya aku akan minum bir yang mengandung alkohol 5,8%? ahh kapan lagi... Sesuai prinsip aku aja "When You Traveling, Do Whatever The Fuck You Wanna Do! Tapi tetap ikuti aturan & adat istiadat yang berlaku" karna bir bukan masalah di Thailand, okelah aku coba #hiks minum sedikit-sedikit gak kerasa ngefek apa-apa tuh. kalau kata orang-orang sih minum minuman alkohol bisa ngilangin stress, tapi gening aku engga, masih tetep weh gini,- Bro Sendy : iya da minumnya sedikit-sedikit, coba tambahin es batu terus langsung abisin segelas. Oke, I Try! glek glek glek abis langsung segelas mulai rada ngelayang wkwkwk #Jeprutlah Okelah sambil sedikit menetralkan kita liat wajah yg sedang asik menikmati hidangan, gak tau kelaparan haha. Sementara yang lain masih asik foto-foto. Dalam keadaan setengah sadar aku inget prinsip Do Whatever The Fuck You Wanna Do! Ah kagok edan... aku langsung lari muterin tangga naik ke atas towernya, nyampe di atas tower kepala terasa pusing puluhan keliling, mungkin karna efek alcohol dan efek kejeprutan aku yang ngapain juga lari-lari naik ke atas tower, udah tau tangganya muter-muter Sampe atas terlihat view yang begitu indah, Bersyukur dan berterimakasih atas nikmat yang Tuhan berikan. Aku bisa merasakan keindahan tempat ini untuk ke 2xnya. Gak lupa juga aku nge-goda beberapa teman untuk datang langsung kesini lewat tulisan (: Semakin larut malam tempat ini semakin indah & semakin romantis ingin rasanya cepet-cepet ngajak pasangan ketempat ini #hiks sudahlah mblo focus dulu aja pada impian mu sir. OKE SIP. Turun dari tower aku lari lagi nurunin tangga muter-muter, Alhasil keluar dari tower hampir ongkek haha jeprut kan. Setelah semua puas bermain di tempat ini kita akan melanjutkan tujuan selanjutnya yaitu Asiatique. Cuman gak tau kenapa gak jadi kesana dengan alasan udah cape dan terlalu malem, Padahal Asiatique juga semakin malam semakin indah. #ah ya sudah lah cari taxi untuk langsung balik ke hostel. Setelah yang lain mencoba tawar menawar mereka dapet harga yang cukup tinggi dan belum termasuk tol. Ya udah biar aku aja yang cari taxi di depan CV suka ada banyak taxi yg stay & lebih murah. Dan disini aku debat lagi tuh sama s teh mawar, bukannya terima kasih udah di bantuin malah ngalonyeng. Karna cuman 3 taxi yang tersedia jadi ada yang ber 5 ada yang ber 6. Karna beberapa orang katanya uang Bath nya udah bener-bener tinggal dikit aku sampe bilang: "Yu grup yang gak punya uang naik taxinya ber 6" wkwkwk dan aku ngikut yang ber 6, Padahal sebenernya aku masih nyimpen uang di paspor aku, cuman biar yg uangnya udah tinggal dikit lagi tenang, Aku bilang santai aja, uang aku juga udah abis hihi. Tapi yaa uang di paspor aku emang sengaja aku sediain buat backup aja, kalau-kalau ada yg kehabisan uang bisa pake uang aku dulu (Smart Travelerkan si gue ahaha) Cuman takutnya aku malah ongkek karna pa sedek-sedek di taxi yang ber 6, jadi aku di taxi yang ber 5 aja dan bersyukur banget kali ini gak setaxi dengan s mawar yeah! Aku duduk di depan dan bilang ke supir taxi: jendelanya jangan ditutup aku sedikit drunk bisi ongkek haha. Ongkos taxinya dari Chocolate Ville sampe depan Siam 500 Bath dibagi 5 orang jadi masing-masing 100 Bath. Dari Siam ada yang mencar balik dulu ke Orchid Hostel ngambil laundry, dan s mawar juga ngikut katanya hengponnya ketinggalan disana. Okelah kita yang mau langsung balik ke Golden Mountain Hostel 13 orang. Karna udah malem dan hari ini masih Songkran hari terakhir kita sewa 2 tuk-tuk untuk ber 13 haha kebayangkan desek-desekan nya gimana? Tuk-tuk aku sih 7 orang dan yang peot-peot semua, jadi gak begitu sempit, lah tuk-tuk 1 lagi 8 orang dan kebayakan orang-orang berisi wkwkwk nikmati saja lah. Ongkos tuk-tuk dari depan Siam ke Golden Mountain Hostel 200 Bath dibagi 7 jadi masing-masing 29 Bath. Dan selama perjalanan menuju hostel pun kita beberapa kali kena siram haha di tuk-tuk aku sih s Denny yang jadi basah semua karna dia duduk paling ujung dan kena siram langsung air seember, Aku kebetulan di tengah jadi cuma kena cipratannya aja hihi. Sampe hostel semua barang kita masih aja numpuk di lobby wkwk untung aja gak ada yang ilang. Setelah itu kita dibagi kamar dan ternyata jadi 3 kamar, 1 kamar untuk 8 orang female only, 1 kamar untuk 5 orang & 1 lagi untuk 3 orang. Aku ngikut yang 5 orang aja heheu. Dan kamarnya bagus banget lah super-super empuk & nyaman dan kali ini ada colokan charger di tiap tempat tidur masing-masing, jadi gak rebutan kayak waktu di Orchid huhu. Aku tengok ke kamar yang perempuan karna liat di gambar sih bagus dan pas masuk wiih beneran bagus. Aku tanya ke semua : Gimana kamarnya?? semua dengan kompak menjawab : baguss.... Yeee syukurlah kalau semua seneng, gak salah milih hostel berarti. Karna lapar aku, Bro Sendy, Denny & Giri langsung cari makan keluar tanpa mandi dulu. Setelah muter-muter nemu lah penjual kacang yang aku cari-cari. Kita dikasih cobain gratis dan rasanya enak banget, mau beli tapi harganya lumayan mahal jadi gak jadi beli deh wkwk #HampuraMang. Udah mentok gak ada pedagang makanan lagi, yaudah kita balik ke tempat awal makan disitu, aku mesen Fried Noodle 55 Bath. Rasanya sedikit aneh tapi yaa nikmatin we lah, laparr.. Kita udah selesai makan, Karin sama Billy baru datang ngajak ke 7eleven, Ya udah kita kesana, aku beli menuman lecy 12 Bath. Terus s Karin ngajak makan, ya udah aku ajak lagi ke tempat kita makan barusan. karna kita udah makan barusan jadi cuman ikut nongkrong doang. Karna aku masih sedikit stress sama s mawar, Giri yang sedang asik ngeroko aku minta rokonya nyobain 1 haha. Ini serius aku laki-laki gak bisa ngeroko, tiap ngisep suka batuk-batuk wkwkwk. Di pikir-pikir dosa aku banyak banget hari ini, mulai dari lupa ibadah, minum alkohol, makan-makanan yang belum tentu halal, ngeroko, ngomongin s mawar, Ahh sudahlah Markibo (Mari Kita Bobo). Part 6
  21. Holaa…Sawadee Kha...Sari here Melanjutkan FR sebelumnya kali ini saya akan berbagi cerita selama di Bangkok. Day 1 Pesawat kami mendarat di Bandara Don Muaeng Bangkok sekitar pukul 4 sore. Selesai proses imigrasi dan mengambil bagasi, kami keluar menuju pintu arrival untuk menunggu mobil jemputan yang sudah dipesan sebelumnya. Daaan.. nomer HP driver yang dikasih dari kantor rental ketika di telpon nomer itu malah maki-maki pakai Bahasa ga sopan. Dan begitu telpon ke kantor rentalnya susah dihubungi pula. Haduuuh…jadi dag dig dug deh…mana para peserta sudah capek dan ga sabar nunggu mobil jemputan datang. Akhirnya setelah mencoba dan mencoba hubungi nomer telpon kantor rental akhirnya tersambung juga dengan managernya, daaaan…rupanya nomer HP driver yang dikasihkan itu salah. Bukan salah 1 atau 2 digit…tapi totally salah. Pantesan ajaa… Mobil jemputan akhirnya datang juga, mobil dengan 14 seat cukup untuk kami ber-sebelas. Dalam perjalanan menuju hotel, tour guide kami di Chiang Mai telpon menanyakan keadaan kami, dan memberitahu bahwa di Bangkok mulai diberlakukan “jam malam†jadi semua orang harus berhati-hati. Tour leader kami meyakinkan tour guide bahwa kami menginap di daerah Ramkhamhaeng dan kami akan berkunjung ke area yang jauh dari pusat demo. Jadi sepertinya kami akan baik-baik saja. Rupanya jumat sore di Bangkok hampir sama seperti di Jakarta, jalanan super macet, bahkan jalan tol pun padat merayap tanpa ampun. Lebih dari satu jam perjalanan kami dari bandara menuju hotel yang berada di Ramkhamhaeng. Oh ya, dalam perjalanan menuju hotel (di Jalan Ramkhamhaeng) saya melihat hal yang unik lho, patut dicontoh oleh warga Indonesia nich. Jadi karena jalanan macet, dan mulai diberlakukan jam malam, toko-toko tutup lebih awal, jadi karyawan dan pelajar harus cepat-cepat pulang ke rumah dan dalam keadaan macet ini songtoew dan bus terjebak macet juga. Akhirnya ojek motor merupakan salah satu alternative untuk bisa cepat pulang ke rumah. Nah, para calon penumpang ojek ini kan banyak banget…mereka mau antri sampe panjaaang gitu lho, nunggu tukang ojek berdatangan. Sekitar jam 8 malam kami sampai di hotel Regent Park yang berada di Soi 22 Jl. Ramkhamhaeng. Setelah selesai proses check in dan menyimpan barang di kamar, kami segera turun untuk makan malam di restaurant hotel dikarenakan tidak memungkinkan untuk makan malam di luar. Tanggal 22 malam merupakan awal berlakunya jam malam di Bangkok, pasti restaurant pun akan tutup lebih awal belum lagi jalanan pasti masih macet. Bahkan semua stasiun televisi Thailand berhenti bersiaran. Hanya channel luar negeri saja yang tetap tayang, dan RCTI ternyata eksis lho di saluran tv di hotel ini. Day 2 Setelah sarapan pagi di hotel kami berangkat untuk mengunjungi acara THAIFEX (Thailand Food Expo) yang berlokasi di Impact, Muang Thong Thani, Bangkok. Pagi itu hari jumat, jalanan di Bangkok juga mirip di Jakarta, kemacetan lalu lintas sudah mengular sejak kami keluar dari hotel. Sekitar satu jam perjalanan akhirnya sampailah kami di lokasi pameran, tempat pameran ini rupanya sangat besar, mirip JCC kalau di Jakarta. Setiap pengunjung diwajibkan untuk mengisi form registrasi untuk mendapatkan tag visitor/buyer. Proses registrasi sangat cepat, tanpa antrian yang panjang karena masih lumayan pagi. Setelah mendapatkan tag visitor kami langsung berpencar, menuju ke ruang pameran, kebetulan pameran berada di Challenger 1 sampai 3, dan saya masuk mulai dari challenger 1. Begitu masuk ruang pameran, saya terkagum-kagum dengan aneka produk yang di pamerkan. Berkeliling di Thaifex expo ini sungguh memanjakan mata dan lidah, karena bisa icip-icip aneka makanan dari berbagai negara asia dan eropa. Bahkan disini dipamerkan packaging, mesin dan peralatan untuk industry kecil juga lho. Beberapa pengunjung menganti es krim di booth Korea. Saya juga sempatkan untuk melihat pavilion Indonesia, dan saya agak sedikit heran. Dalam kesempatan besar ini Indonesia mengirimkan produk yang saya rasa kurang greget di bandingkan negara-negara lain yang membawa produk unggulan negara masing-masing. Bahkan beberapa negara mengambil lebih dari satu pavilion.Melihat geliat produk thailand yang sekarang berkembang pesat, bahkan salah satu visi Thailand adalah menjadi pusat produk halal terbesar di dunia, maka rasanya dengan diberlakukannya Asean Economic Community dimana produk-produk dari negara lain bebas masuk ke Indonesia. Di ruang Challenger 3 memamerkan produk peralatan industri kecil. Ada juga pameran jenis-jenis kendaraan untuk promosi, seperti moving trailer yang desain dan motifnya unik. Disini juga berlangsung beberapa lomba diantaranya Thailand Ultimate Chef Challenge, fruit crafting, dan roaster's choice award. Sekitar jam 12 saya sudah merasa capek berjalan berkeliling, akhirnya saya memilih untuk beristirahat di food court sekalian makan siang. Selesai makan siang, saya kembali ke meeting point barangkali ada peserta lain yang sudah berkumpul. Rupanya belum ada satupun peserta yang berkumpul jadi saya lanjutkan untuk melihat-lihat hall arena, yang tesambung dengan bangunan impact. Pusat pameran ini terintegrasi dengan tempat makan, tempat belanja dan hotel Novotel. Jam 2 siang akhirnya semua peserta sudah berkumpul dan bersiap untuk meninggalkan expo untuk makan di restaurant yang tak jauh dari gedung Impact. Dan, saya pun ikut makan lagiii…hihihi… Setelah selesai makan siang kami melanjutkan kunjungan ke Agro Exchange. Dalam perjalanan kami melewati Kementrian Dalam Negeri Thailand, terkait dengan kudeta di Thailand, para pendemo ternyata membangun tenda di jalan raya di depan kementiran Dalam Negeri. Hari ini rupanya para pendemo sudah mulai membongkar tenda-tenda yang dipakai untuk berdemo, mungkin mereka akan berpindah lokasi demo kali ya. Secara pusat demo terbesar di Bangkok adalah di kawasan Victory Monument, National stadium, dan kawasan lain di pusat kota Bangkok. Bahkan menurut penjaga pavilion provinsi Hatyai di Thaifex toko-toko di kawasan pratunam pun tutup karena takut kalau akan terjadi kerusuhan di kawasan itu. Setelah menempuh perjalanan yang cukup lama, akhirnya kami sampai di Agro exchange. Agro exchange merupakan pusat pasar induk sayuran dan buah-buahan terbesar di Bangkok, yang dikelola oleh perusahaan swasta. Begitu sampai di lokasi, kami dibuat terkagum-kagum melihat luasnya kawasan dan lengkapnya fasilitas di kawasan ini. Ada bank, showroom mobil, showroom motor, pusat penjualan aneka sayuran dan buah buahan dalam skala besar seperti ini, belum pernah saya lihat di Indonesia. Sungguh luar biasa industry pertanian Thailand ini. Puas berkeliling di agro exchange kami istirahat di food stall untuk minum dan sekaligus makan durian. Wow…kita pesta durian. Rupanya durian yang sudah dibeli tak habis dimakan, akhirnya kami bawa kembali ke hotel dan dibagikan ke staff front office hotel. Jam 19.30 kami berangkat makan malam, dan ternyata jumat malam di Jalan Ramkhamhaeng macetnya minta ampun, jarak yang harusnya bisa ditempuh dalam waktu 20 menit terpaksa memakan waktu hampir 1 jam. Malam mini kami makan all you can eat steamboat halal di Shintorn Restaurant. Disini tersedia banyak menu yang dapat dipilih, antara lain: nasi campur, nasi biryani, aneka sayuran, aneka potongan daging ayam dan sapi. Untuk dessertnya tersedia aneka buah potong, salad buah dan sayur, serta es campur. Oh ya, steamboat disini ga pakai kompor listrik ataupun gas. Tetapi dari bara api yang dipasang dalam tungku kecil diatas meja makan. Di samping restaurant ini juga terdapat toko makanan halal, toko perhiasan dan toko pakaian. Jadi selesai makan bisa belanja-belanja juga hehehe… Jam 20.30 semua peserta selesai makan, kami lanjutkan untuk jalan-jalan di pasar malam, mobil drop kami di dekat sport stadium, dan kami lanjutkan berjalan kaki melihat-lihat pasar malam di sepanjang jalan Ramkhamhaeng. Dan rupanya jam 20.30 para pedagang sudah mulai berkemas-kemas karena masih diberlakukan jam malam, yaitu mulai jam 22 sampai jam 5 pagi. Bahkan saya yang berniat membeli sepatu pesanan teman-teman saya harus berlari-larian untuk menuju toko sepatu tetapi begitu sampai tokonya sudah tutup. Duuuuh…kecewa bin dongkol dech. Akhirnya saya kembali ke hotel untuk istirahat dan berharap besok pagi masih sempat untuk kembali ke toko sepatu sebelum berangkat ke airport. Pagi hari setelah selesai sarapan saya kembali berjalan-jalan dan ternyata saya tunggu sampai jam 9 toko sepatu belum buka juga. Padahal kami harus berangkat ke airport jam 9.30. Dengan lunglai saya kembali ke hotel untuk check out dan kemudian bersiap untuk berangkat ke airport. Misi belanja saya kali ini gagal….hiks. Hari sabtu pagi, jalanan di Bangkok lumayan lancar, akhirnya sekitar jam 10.30 kami sampai di Don Muang airport untuk terbang menuju Kuala Lumpur dan melanjutkan ke Jakarta. Selamat tinggal Bangkok, semoga saya akan kembali kesini dalam situasi yang lebih aman.
  22. Seperti yg gw tulis di postingan sebelumnya, bahwa trip pertama gw ke Bangkok awal mei kmrn membuat gw ngubek-ngubek artikel di Jalan2.com dan berhasil menemukan beberapa penginapan murah di Bangkok yang keceh rupawan. Sempet bikin beberapa list, dan akhirnya menentapkan hati untuk menginap selama seminggu di A'Hostel Bangkok yang beralamat di 14 Soi Pardhipat 20. ARTIKELNYA DISINI Untuk sampai ke hostel ini (dr arah manapun) karena gw selama di Bangkok kemana-mana naik BTS so gw berikan rute BTS nya. Dari arah manapun, naik BTS menuju stasiun Saphan Khawai, keluar ke Exit 1 (sebelah kanan) turun pake tangga biasa langsung muter balik (ke kiri) jalan aja sekitar 10 menit sampai ketemu traffict light pertama, lalu belok kanan ikutin jalan aja sampai ketemu jembatan penyebrangan, nah nyebrang deh tuh ya via Jembatan penyebrangan, gw saranin jangan selonong boy maen sebrang sembarangan, malu! Orang-orang Lokal dan turis di Negara ini taat sama peraturan (termasuk jangan ngerokok sembarangan, sambil jalan sambil ngerokok) tar setelah sampai seberang, turun lewat tangga sebelah kanan, tinggal jalan lurus ngikutin trotoar (kalau jalannya siang pemandangannya pertokoan, kl datengnya malam, di trotoar penuh dengan pedagang makanan, siap siap aja sama aroma ba*i, hahaha....) nanti loe bakal ngelewatin 7eleven, lurus lagi! Setelah itu siap siap liat street signboard SOI PARADHIPAT 20 (jgn malas baca petunjuk jalan, biar gak nyasar ke gw! Hahaha....) lalu belok kiri, dijalan itu terdapat beberapa penginapan dan Bar, jalan terus aja sampai ketemu perempatan pertama, lalu belok kanan, jalan lurus sampai mentok. A'Hostel sebelah kiri (sebelah kanannya Apartement) Welcome to A'Hostel Bangkok! Pertama kali liat photo2 penampakan hostelnya di Jalan2, gw sih langsung jatuh cinta. Hostel ini mengusung tema Industrial dgn dominasi warna Abu-abu. Di Lantai dasar terdapat coffee shop (ice greentea latenya endul, musti coba. Harganya 45 Bath) soooooooo instagramble buanget, setiap pojok bisa buat photo dan kece, sayang gw terlalu lelah untuk langsung photo2 pas kali pertama sampai, dan kebetulan sudah jam 8 malam (gara-gara nyasar!!!!) dan suasana malam itu remang-remang, eitsssss ini bukan hostel esek-esek, memang sengaja sepertinya pencahayaannya dibuat seperti itu biar nyaman untuk istirahat. Kl pengen ngerokok, mereka menyiapkan smooking area di balkon lantai dasar. Fasilitas di Hostel ini memadai. Wifi nya kenceng, coffee shoopnya oke, bersih buanget, masuk kamar WAJIB buka alas kaki (semacam mau masuk Masjid yess). Pilihan roomnya juga memadai, bagi travel budget ada pilihan 8 room dormitory mix and famale only, 4 room dormitory mix and female only, private room. Harga paling murah yah 8room dormitory. Gw hanya perlu membayar -/+ 800rb untuk 6 malam Fyi, karena waktu gw check in ada kesalahan teknis dr pihak hotel, yg pada akhirnya room di upgrade ke 4room dormitory mix dgn harga yg sama, lucky me! Anyway hostel ini juga menyedikan pantry kalau-kalau loe kerajinan pengen masak sendiri, lalu karena pilihan gw adalah dormitory room so ada loker disetiap lobby kamar, tapi aslik kecil bgt, menang tinggi doang lockernya. Walhasil backpack gw gak bisa masuk, dan berhubung dikamar gw pun sorang diri, maka backpack gw taruh aja di kamar tidur. Uniknya, kl kebanyakan kamar dormitory itu loe akan menemui ranjang bertingkat, di A'hostel gak demikian keadaannya. Setiap tempat tidur ada partisinya. Jadi tidurnya lumayan private sesungguhnya. AC nya poollllll. Gw adalah orang yg picky soal kebersihan toilet, apalagi dorm kan yah, which is penghuninya bisa dr mana aja dgn latar belakang yg gak ketebak. Tapiiiiiiiii. Toilet di hostel ini buersihhhhh! Lantai hotel loe jalan gak pake sendal juga gak akan ada debu yg nempel. Serius gw. A'Hostel dibangun tahun 2016, jadi masih terbilang baru, sayang mereka justru gak punya account instagram, sistem promo mereka ada mouth to mouth or review dr travellers semacam ini. Hostel kece ini juga dilengkapi dgn area rooftop di lantai 6, lengkap dgn mini bar. Sayang waktu gw naik.ke rooftop kosong melompong karena mungkin tamunya belum.begitu banyak, jadi tidak terlalu jadi center point. Nampaknya rooftop digunakan hanya saat pick seasson aja dimana tamu lebih bejubel. Info: NO LIFT DI HOSTEL INI, jadi gak usah manja. Naik tangga aja biar kurus Tapiiiiiiiii, karena terlalu asik berpetualang, pergi pagi pulang tengah malam buta, walhasil gw gak punya photo sama sekali di hostel kece ini, eitssss tapi jg sedih anda, loe bisa ngelihat room tour ala gw di vlog gw yess ME, FRIENDS AND THE CITY Click aja link diatas yess, jo lupa subscribe, like, comment and share lah. Kali aja berfaedah buat tukang jalan lainnya, yekaaaan Caooooobeeellllaaaaaa...
  23. Hallo...Sawadee Khrup Saya ingin menceritakan perjalanan saya ke 2 dalam trip ke Luar Negeri, ini kunjungan pertama saya ke bangkok. Sekian lama menanti hari ini pun tiba saat nya saya explore beberapa kota di bangkok. Trip kali ini saya sekitar 10 ( 16-25 April ) hari dengan agenda sih mau merasakan yang nama nya SONGKRAN festival, awalnya sih gak kepikiran buat songkran karena setelah lihat kalender Thailand nya acara berlangsung 12/13 - 16 april sedangkan saya baru otw ke bangkok tanggal 16 april sore hari dan sampai di bandara don mueang 16 malam. Hari pertama 16 April Gak banyak yang bisa saya ceritakan di hari pertama, start dari jakarta ke bangkok jam 16.30 sore karena parno takut kelebihan kabin jadi jam 12 an dah masuk ke ruang tunggu. Sempat was2 karena ada timbangan pas masuk ke bagian ruang tunggu, akhirnya ama petugas cm di angkat saja dan lolos lah akhir nya 8 Kg koper saya. Mungkin next time lbh bawa sedikit aja jadi gak parno lagi . Akhir nya saya pun ngebangke di ruang tunggu +- 4 jam, sudah di siapin sih amunisi nya mulai dari buku, games portable n Mp3 + wifi ( ini yang paling ampuh sih ). untung aja di bandara ada wifi free dan lumayan kencang akhir nya saya pun nonton youtube acara reality show RUNNING MAN buat usir ke bosanan. Dan jam pun menunjukkan jam 4 lewat mulai pengumuman untuk masuk ke dalam pesawat, it's time to fly sambil mendengarkan lagu nya OFFICIAL AIR ASIA pitbull " Time Of Our Lives ". 3,5 jam di dalam pesawat dan akhir nya saya pun tiba di bandara don mueang Bangkok untuk pertama x nya, dan semua pun berjalan lancar sampai ke bagian imigrasi. Di sini semua petugas gak berpakain resmi karena masih merayakan songkran jadi bajunya warna warni semua alias cerah2 ( bebas tp sopan ). Setelah itu saya memutuskan naik TAXI saja ke daerah Khaosan Road untuk menginap semalam di sana. Taxi dari bandara ke daerah Khaosan Road +- 1 jam jadi kena agro nya 190 THB +- 70an rb lah. Sesampainya di sana saya pun cari Hotel yang dekat ama daerah kawasan sana lalu cari makan malam, jalan2 sebentar dan pulang ke hotel untuk istirahat, dan ternyata pemirsa saya gak bisa tidur karena terllau berisik nya suasana malam di sana. disko2 terus semalaman padahal dah capek banget. Tapi pertama x sih oklah inap di sana n merasakan dunia malam nya bangkok. Istirahat karena besok pagi2 mau lanjut ke wisata Grand Palace, Wat Pho dan Wat Arun. Hari ke dua 17 April Hari ini rencana akan di lanjutkan ke Grand palace, Wat Pho n Wat Arun, ternyata jalan kaki dari hotel ke Grand palace lumayan jauh juga ya?banyak yang bilang dekat tp lumayan juga jalan + matahari begitu menyengat. Sesampainya di Grand Palace masih belum buka karena buka jam 8.30 kalau gak salah jadi cari sarapan di sevel aja yang murah meriah. Jam 8 aja di luar sudah penuh dengar para turis dari china, ada mungkin sekitar 60 an orang udah antri di depan pintu gerbang nya. Dari luar saja bangunan Grand Palace megah sekali setalah masuk ke dalam wah..wah..wah... keren banget deh karena baru pertama x nya ke sini tapi harga tiket nya OMG 500 THB / 200rb untuk foto2 aja di sana. Setalah puas di sana akhir nya keluar untuk menuju ke Wat Pho or Wat Arun saya lupa mana dulu an...hehehe...si Wat Pho n Wat Arun gak mahal2 tiket nya cm masih standar sesuai blog2 / artikel yang saya baca, cuma 1 aja di bangkok sunggung panas sekali ampe saya harus cari oasis AC yaitu 7-11. Ntah kenapa di bangkok AC nya itu dingin2 ya?jadi sekali masuk OMG serasa surga nya di sana...hahahaa. Udah puas buat keliling2 akhir nya saya pun pulang ke hotel buat check out dan melanjutkan naik van ke PATTAYA, dari khaosan banyak yang jual cm kayak nya mahal2 dari pada ke VIC. Monument cm karena males bawa koper lagi jadi sekalian aja di jemput di depan hotel nya. Harga nya 350 THB dan jam 12 pun di jemput ama supir, ketemu orang jakarta juga suami istri di mobil cuma beda t4 duduk nya, selama di mobil cm bisa istirahat aja dan tau2 sampai di WALKING STREET bangkok. Oh ya lupa ternyata di PATTAYA itu masih berlangsung songkran nya, yipee 13-19 April, jadi acara puncak di adakan di central Plaza mall gitu dekat Walking Street nya. Di sini lah rasa cemas,takut dan gembira nya karena pas lagi di jalan udah cakep2 di sembor air..OMG gak ke bayang rasa nya itu...hahhahaa. hari pertama n ke 2 saya gak booking hotel di agoda jadi on the spot aja, jadi sampai nya di sana saya cari lah hotel yang gak terlalu ribut karena dengar ini tempat sama kayak khaosan road. Saya lupa untuk foto nama hotel nya karena ini masuk gang jadi malam itu gak terlalu berisik. Pelayanan di hotel ini lumayan ramah dan dekat sevel dari pintu masuk nya walking street. Sampai di hotel saya istirahat bentar ampe sore dan mandi lalu jalan2 sekitaran sana aja n jadi anak MALL. Tadi nya mau sih malam nonton Alcazar Show cuma gak beli online mahal banget jadi nonton yang lokal aja deh sekitaran walking street banyak banget..hahahha . Akhir nya semalaman cm di mall aja sambil liat2 suasana baru di sana, besok pagi akan di lanjutkan ke beberapa t4 wisata di pattaya.
  24. Ini jalan2 sudah lama, yaitu tanggal 28 – 30 Agustus 2012, tapi baru sempat saya tulis reportnya. Begitu lihat2 foto saya, jadi malu mau tulis sebenarnya, karena tempat2 yang kami kunjungi gitu2 aja, kurang keren. Tapi apa mau di kata, mendapat itinerary yang kaya begitupun musti lewat Trip Organizer, sekarang saja belum berani jalan sendiri ke LN, apalagi dulu ya ? Baiklah, kami dari Jakarta tanggal 28 Agustus pagi kurang lebih jam 09.00, sampai bandara Bandara Internasional Svarnabhumi sudah siang (lupa berapa jam penerbangan Jakarta – Bangkok ?). Bandara Svarnabhumi adalah bandara internasional dan merupakan bandara baru untuk menggantikan bandara Internasional Don Muang, dibuka tahun 2006. Bandara ini mempunyai menara kontrol dengan tinggi 132,2 meter menjadikan Svarnabhumi merupakan bandara dengan menara kontrol tertinggi di dunia. Begitu tiba di bandara, seperti biasa, kami lapor imigrasi dulu, antriannya lumayan panjang, Bangkok memang jadi primadona bagi wisatawan, mungkin karena nilai tukar Bath nya tidak terlalu tinggi ketika itu ya jadi banyak diminati wisatawan dari Indonesia. Setelah ngumpul di Bandara ternyata jumlah rombongan kami lumayan banyak, kami ada 2 bus, jadi ada 2 guide local. Guide nya sudah pintar bahasa Indonesia, jadi kami tidak kerepotan dalam Komunikasi. Kami tidak langsung menuju hotel tapi langsung citytour, sepanjang jalan tour guide menceritakan nama2 kampung yang terlewati. Satu yang membuat saya kagum ketika di perjalanan siang itu, kami melewati Kampung Daeng/Kampung Bugis dengan sebutan MAKASSAN, sebuah wilayah yang dahulunya di huni oleh orang2 Makassar yang dipimpin oleh Daeng Mangalle beserta 250 orang lainnya. (Kisah ini banyak di muat di Mbah Google, boleh browsing kalau mau tahu lengkapnya). Yang membuat saya kagum adalah, mengapa sampai Pemerintah Thailand mengabadikan nama itu tentu karena sesuatu sebab yang luar biasa. Ternyata salah satunya adalah pihak Kerajaan sangat mengagumi kegigihan dan keberanian orang Makassar dengan prinsip mereka kuat dan tetap dipegang teguh. Ternyata guide mengarahkan kami ke The Royal Lapidary. Toko ini merupakan sebuah pabrik permata yang dikenal di seluruh Thailand untuk perhiasan nya. Namun lebih banyak mengkoleksi batu safir dan ruby, harganya sepertinya mahal, dan sayapun hanya beli cincin dan liontin bermata berlian dalam ukuran kecil / yang harganya terjangkau. Berikutnya menuju Vihara Wat Pho, di dalam Vihara terdapat Patung Budha Berbaring. Ini adalah patung Budha dengan ukuran yang sangat besar, di lapisi emas diseluruh badannya dan kaki Budha berhias permata. Di dalam ruangannya juga banyak patung Budha dengan berbagai macam posisi, sayangnya saya tidak mendapatkan banyak foto disini, saking banyaknya turis yang bersliweran dan arena ini tempat ibadah jadi merasa kurang nyaman saja untuk foto ber-lama2. Jelang pintu keluar, terdapat mangkok2 kecil yang boleh diisi dengan coin. Sesudah dari Vihara Wat Pho, kami melanjutkan perjalanan menuju Wat Arun. Candi ini diklasifikasikan sebagai candi Kerajaan kelas utama. Tempat ini adalah sebuah kuil tua, dibangun pada zaman kuno pada saat ibukota Thailand masih di Ayutthaya (masa ketika ada pemberontakan orang2 Makassar itu juga masih beribukota di Ayutthaya). Nama panjang Wat Arun adalah “Wat Arunratchatharam”. Sayangnya ketika kami menuju ke Wat Arun cuaca kurang baik, hujan turun lumayan deras, sehingga kami harus ber-lari2an menuju dermaga Tha Tian untuk menyeberangi Sungai Chao Praya. Hanya dengan 3 bath, perjalanan melewati sungai Chao Phraya sudah bisa didapatkan. Sungai ini membelah Bangkok menjadi dua bagian yang hampir sama. Panjang sungai Chao Phraya ini sekitar 372 kilometer, dan mengalir sepanjang bagian Thailand. Jadi, sungai ini merupakan sungai utama di Thailand. Banyak perahu yang berlalu-lalang membuat lalu lintas air terlihat ramai. Anginpun lumayan kencang disini, membuat baju kami basah kena percikan air hujan. Namun tidak berapa lama kamipun sudah sampai di Wat Arun. Belum ke Bangkok namanya apabila belum mengunjungi Wat Arun. Salah satu tempat wisata yang terkenal ini tentu harus masuk ke dalam daftar destinasi selama di Bangkok. Sayangnya pula sudah agak sorean kami sampai kesini, sehingga sangat ter-buru2, dan kami tidak sempat ambil foto di setiap sudut Kuil. Keindahan arsitektur dan pengerjaan yang halus menjadikan Wat Arun sebagai candi kelas pertama dan salah satu candi paling menonjol di Thailand. Persis di belakang kuil terdapat pasar Wat Arun, uniknya di pasar ini banyak pedagang asli Thailand yang pintar bahasa Indonesia, dan mata uang Rupiah juga di terima disini, jadi kita tidak usah repot2 tukar uang Bath. Kalau sudah begini, Ibu2 pasti kalap karena tidak ada alasan lagi untuk bilang tidak punya uang Bath. Padahal barang2 yang dijual juga sebenarnya barang2 biasa, hanya bedanya semua2 bergambar gajah, simbol Negara Thailand. Selesai belanja kami melanjutkan perjalanan menuju hotel, jika sore menjelang petang ternyata lalu lintas di bangkok macet juga. Sampai di Hotel Metro Resort Pratunam Bangkok sudah malam, segera kami masuk kamar, mandi dan makan malam untuk kemudian istirahat agar esok hari badan menjadi segar kembali. Acara hari kedua kami ke Pattaya, sehingga pagi2 sekali kami harus bangun, bukan karena sepagi itu kami berangkat ke Pattaya, melainkan karena kami harus memanfaatkan waktu dengan baik. Di dekat hotel kami ada Pratunam Market, kenapa tidak di tengok ? Kata orang di pasar ini banyak sekali dijual pakaian wanita dan aksesoriesnya dengan harga yang relatif murah, juga banyak makanan halal di sekitar pasar. Sehingga pagi2 sesudah shalat Subuh kami langsung jalan kaki menuju pasar, untuk yang tidak kuat jalan bisa naik kendaraan tradisional Bangkok yang disebut tuk-tuk. Cukup memusingkan belanja di "Tanah Abang"nya Jakarta ini, semua2 mau dibeli. Seperti biasa, paling saya juga hanya beli untuk anak2 dan suami saja, kalau hanya pakaian saya kira di Jakarta juga banyak. Untuk di pasar Pratunam ini lebih banyak tersedia pakaian wanita untuk ABG, pakaiannya lucu2 dan murah.Mata saya malah terantuk pada buah salak, biasanya kalau yang serba Bangkok buahnya gede2 ya ? Ini ada salak bangkok tapi kok kecil2 ? Sepulang dari pasar barulah kami sarapan pagi di hotel, untuk kemudian bergegas menuju bus memulai petualangan menuju Pattaya. Ada apa disana ya ? Lumayan jauh ya dari Bangkok menuju Pattaya, kurang lebih memakan waktu 2 jam , tapi kami hanya sehari ke Pattaya, jadi nanti malam balik lagi ke Pratunam. Sebelumnya kami sempat singgah di toko makanan khas Thailand (saya lupa namanya), seperti "Giant"nya Indonesia, banyak makanan kecil / snack dijual disini, tapi saya hanya mencoba durian Bangkok, maklum sangat penasaran dengan yang serba Bangkok. Makan siang direncanakan di Nong Nooch Tropical Garden and Resort sekalian nonton pertunjukan kesenian tradisional dan Gajah Thailand. Jam 2 siang pertunjukan dimulai, kamipun siap duduk manis di balkon seperti hendak nonton pertandingan bola. Yaaa ini adalah pertunjukan tradisional Thailand yang sangat lengkap, mulai dari pertunjukan tari-tarian, musik tradisional, Thai boxing, drama berikut gajah, juga bisa berfoto bersama waria. Setelah menonton pertunjukan tradisional Thailand, kami pindah lokasi menonton pertunjukan gajah Thailand. Gajahnya benar-benar pintar, mereka bermain bola basket , main sepak bola, naik kendaraan, melukis, melakukan gerakan-gerakan layaknya manusia, serta memijat. Kitapun dapat berfoto bersama gajah dengan membayar 50 Baht. Di sekitar arena pertunjukan juga terdapat toko souvenir yang bisa dibeli untuk oleh-oleh. Terdapat pula arena berfoto bersama waria maupun foto dengan menggunakan kostum tradisional Thailand. Perjalanan berikutnya adalah berwisata kuliner ke Floating Market Pattaya. Lokasi pasar berada di atas sungai buatan seluas 100.000 meter persegi, namun meski terhampar di atas sungai buatan, pasar ini merupakan pasar terapung terbesar di kawasan timur Thailand. Terdapat kurang lebih 80 perahu yang berkeliling menyusuri sungai mulai pukul 7 pagi hingga pukul 9 malam. Makanan yang dijual sangat beragam. Seperti coconut ice cream yang lebih sering tersaji sebagai dessert jika bersantap di resto-resto khusus thai food. Beragam hidangan laut seperti cumi bakar, ikan bakar, termasuk ayam juga dijual, sekaligus diracik bumbunya dan dibakar di atas perahu. Rata-rata harga makanan ini dijual mulai 10 sampai 25 baht per porsi. Saya penasaran dengan kepiting goreng yang disajikan dengan saos dan sambal, bukan kepiting jenis yang biasa kita santap di restoran, namun kepiting kecil2 yang sering kita jumpai di pasir2 pantai. Kalau di Indonesia / Jawa disebut "yuyu" dan tidak dimakan. Dan masih banyak jenis2 makanan yang aneh2 seperti kelabang bakar, cicak, kadal, buaya, ular dll nya. Yang itu saya tidak berani mencicipinya. Kami hanya punya waktu sebentar disini, lalu perjalanan selanjutnya menuju pabrik madu Thepprasit Honey Farm & Shops. Produk utama Thepprasit adalah madu, royal jelly dan bee pollen. Ketiga produk ini sudah sering kita dengar ya ? Bedanya adalah jenis bunga yang dihisap oleh lebah akan mempengaruhi kualitas dari ketiga produk tersebut. Yang kita sering jumpai, madu2 di Indonesia adalah cair, katanya kalau cair itu menandakan kandungan airnya tinggi, sehingga yang lebih kental menurut mereka yang lebih bagus kualitasnya. Petugas yang menjelaskan proses pembuatan madu dll nya itu menggunakan bahasa Indonesia, karena ternyata dia itu (yang mas2 baju kuning) asli dari Padang Sumatra Barat. Dan kunjungan terakhir hari ini adalah ke tempat yang asing bagi saya, tapi bikin penasaran, pertunjukan para waria Pattaya, kabarnya waria2 disini itu cantik2 lebih cantik dari wanita normal, itu yang bikin penasaran. Kabaret Alcazar namanya, sebuah pertunjukan hiburan gabungan antara tari, nyanyi, drama yang dimainkan oleh para waria di gedung Alcazar, Pattaya Thailand. Memang benar, para waria yang tampil sangat cantik, seksi dan mulus dengan kostum yang gemerlap dan cukup seronok. Mereka menari dan menyanyi dengan sangat bagus, layaknya artis dunia. Selain adegan tari dan nyanyi terdapat juga beberapa selingan episode lucu yang ditampilkan oleh waria gendut yang berinteraksi dengan penonton, Ada juga penampilan dua karakter yang ditampilkan oleh satu orang. Lagu-lagu yang dinyanyikan adalah lagu-lagu yang sifatnya sangat komunikatif baik lagu daerah maupun lagu barat. Selesai pertunjukan, kita dapat berinteraksi dengan para waria pemain dengan tawaran foto bersama, kita hanya bayar 40 bath ( sekitar Rp 12.000). Mau mau mau ???????? Demikianlah wisata kami di hari kedua, malam itu juga kami balik ke Bangkok, ke hotel yang sama, dan besoknya kami harus check out untuk balik Jakarta. Di hari ketiga kami acara bebas, biasanya Ibu2 memanfaatkan waktu tersebut untuk beli oleh2, so selepas sarapan di hotel kamipun jalan kembali menuju Pratunam Market. Sesudah itu balik hotel dan siap2 menuju bus yang sudah menunggu kami hendak mengantar ke Bandara. Di perjalanan kami singgah untuk hunting oleh2 khas Thailand dan oleh guide diarahkan menuju Thai Chocolate. Tak banyak yang kami beli disini, semua dari cokelat, dan yang terbayang oleh sayapun wajah anak2 saya, pasti mereka akan senang jika dibawakan cokelat kesenangannya. Okey gaeessss,,,,sekelumit wisata mainstream saya ke Thailand, setelah ini semoga dapat teman yang bisa kesana sendiri, tanpa guide, supaya jalan2nya menjadi kekinian. Salam Jalan2 Dunia,,,,!!!
  25. Yak, akhirnya weekend juga (disempet2in deh bikin field report) Hi! Gw baru balik dari Thailand 2 minggu lalu nii... Dan terus terang dari sekian tempat jauh yang sudah gw jabanin, Thailand ini justru negara ASEAN pertama gw (what a shame! malu2in anggota ASEAN aje lu pi! ) Awalnya nekat pengen berangkat sendiri suatu hari nanti (semua orang yg gw kenal udah pernah ke sana), eh ada temen kuliah pas dia nemenin ke GATF Oktober lalu yang nyeletuk "Ke Bangkok aja yuk!" (mungkin maksudnya menghibur gw yg waktu itu belum juga dapet tiket ke Hong Kong). Lha, diajakin begituan mah gw kagak bisa nolak (kayak emak gw kalo diajakin ke mall pas midnight sale).. nggak pake babibu, kita langsung buka laptop, cari tiket paling murah ke Bangkok tanggal berapa aja deh yg penting Januari, dan dapet deh berangkat tanggal 12 Jan, balik 17-nya pake Air Asia Yah, orang2 mah mungkin udah bosen bolak balik ke Bangkok, tapi ga papa ya gw tetep bikin field report (kan gw baru pertama kali ini ke sana ) DAY 1 (12 Jan 2017) Gw sama temen gw (sebutlah namanya si Ocie), harusnya berangkat dari Bandara Soetta Terminal 2F jam 16.00, tapi berhubung kita udah excited jadi kepagian nyampe sana. Kita makan dulu lah, jajan dulu lah, keliling2 aja pokoknya (setelah check-in dan lewat imigrasi tentunya). Gw ampe nyalahin si Ocie, "Gara2 lu, gw jadi jajan ni!" setelah gw keluar 18rebu buat beli Beard Papa di dalem bandara karena ikut2an ni bocah. Trus kelamaan ngobrol sambil makan tu kue soes-nya Beard Papa (kita udah di depan gate-nya!), kita ampe nggak nyadar kalo udah ada panggilan boarding dari tadi. Kita langsung masuk deh, dan abis ngasih boarding pass gw ke toilet dulu (gw pikir masih lama dooong, itu masih setengah 4 lebih)...lah abis keluar dari toilet ada mas2 petugas AA-nya udah nenteng tas gw sambil teriak, "Ayok mba, buruan..tinggal mba-nya!" Jeng jeeeng, kita berdua langsung lari ke bawah. Di bawah, bus yang harusnya nganter kita ke pesawat udah jalan, tapi untungnya belum jauh trus dipanggil lagi sama petugas yg di situ...mundur deh diaa Langsung kita dipelototin satu bus (iya maap, saya memang salah...) Yak, kita masuk juga di dalem pesawat. Tapi ternyataaa, seat kita paling belakang (bener2 belakang banget, pas depan lavatory-nya), mana gw sama si Ocie jadi beda kolom (gw di D, Ocie di C)...dang! Yasudahlah... Sampe mba-nya keliling buat ngitung penumpang, sebelah gw masih kosong (E kosong, F isi). Gw langsung nanya mas2 yg duduk di F, dia lagi nunggu temennya ato nggak, karena menurut dia di kursi E itu kosong, gw ajak si Ocie pindah (daripada dia jadi obat nyamuk-nya love bird yang duduk di seat A & B ) Basa basi busuk gitu deh gw sama si mas2 seat F, yang ternyata anak JJ-er juga..summon dulu ah @enda28 (moga2 nggak salah panggil, agak2 budeg waktu itu di pesawat). Kita sharing pengalaman kena turbulence yang lumayan kenceng waktu itu (mana kerasa banget pulak duduk di ekor begitu), beneran bikin jantungan ampe mau nangis gw Anyway, kita mendarat di Don Mueang dengan selamat (dan cenderung mulus banget, entah memang karena pilot-nya yang jago ato aspal runway-nya yang alus) Alhamdulillah... Dari Don Mueang, gw udah males mikir, jadinya kita pesen Uber aja yang langsung nyampe guest house. Pake Uber kita kena 350 Baht, sama toll 70 Baht, total 420 Baht dibayar tunai sampai ke guest house kita di deket kawasan Khaosan Road, namanya A&A Guest House, bisa di-cek di mari: https://goo.gl/maps/Gq4qdzGVTsk A&A Guest House ini kita pesen lewat Agoda, dan kita pilih karena deket banget dari Phra Arthit Pier (yang bakal jadi andalan kita esok harinya) dan deket Khaosan Road (buat yg mau jedag jedug di sana :P) *kalo ada yang bertanya2, gw udah nulis ngalor ngidul wetan kulon ga genah gini tapi belum ada foto-nya, nanti ada penjelasan di hari terakhir* DAY 2 (13 Jan 2017) Pagi2 kita bangun jam 8, sarapan dari yang disediakan guest house (meskipun akhirnya cuma kita makan roti tawar sama telur-nya karena yang lain cuma ada ham, itupun ada bapak2 yang ngasih tau karena kayaknya liat si Ocie yang pake hijab ). Kita makan cepet2, udah gatel ni kaki! Our first stop is Ananta Samakhom Kita ke sana (lagi2 pake Uber, gw lagi masih males mikir bus), dengan ongkos 64.5 Baht, tapi supir Uber-nya baik banget kita kasih 100 Baht dibalikin 40 Baht Nyampe Ananta Samakhom, gerbangnya belum buka (kita kepagian), jadi sambil nunggu kita liat rombongan turis2 pada sibuk pake saroong. Katanya memang aturan masuk ke sana harus pake rok. Untung gw udah siap bawa kain pantai ala ala Bali gitu, gw pake aja ikut2an yang lain (si Ocie udah prepare pake rok). Jam 10.00 gerbang dibuka, kita lewat security, dicek tas-nya trus boleh masuk deeh dan melongo ngeliat bangunan Throne Hall-nya. Gak lupa ambil kamera trus cekrek cekrek sampe ngga nyadar kalo diliatin satpam. Trus kita disamperin, ditanyain tiketnya mana. Kita bingung, dan balik nanya belinya di mana. Dia nunjuk bangunan di belakang kita, suruh beli tiket dulu sama naruh tas di situ. Siap! Setelah beli tiket seharga 150 Baht, kita harus pakai rok (yg mana sudah kita laksakan--mba-nya sampe berdiri dari loker gitu, meriksa kita udah beneran pake rok) dan disuruh naruh tas di loker. Semua harus ditaruh situ; HP, minuman, makan, kamera, bawa diri aja pokoknya. Lha kalo mau foto2 gimana? Hahaha, emang ga boleh ambil foto di situ ternyata Tapi gw sempet ambil beberapa foto Throne Hall-nya sebelum si bapak satpam negur (dan untungnya dia ga minta kita hapus fotonya) Kita keluar loket tiket, antrian masuk Throne Hall udah panjang dan dipisah antara antrian cowo sama cewe. Gw lho sempet bertanya2, ke mana yaa bule2 yg kita lat sepanjang jalan pas di Khaosan Road? Di sini blassss ga ada bule, turisnya Asia semua. Pas lagi asik ngobrol di tengah antrian, tiba2 ada mas2 petugasnya buka tali antrian dan nyuruh kita ikutin dia. Gw pikir dia bikin antrian baru karena antriannya udah panjang banget, tapi ternyata ga ada yg ngikutin kita di belakang (talinya dipasang lagi). Jadiiii, ternyata cuma kita berdua yang disuruh masuk duluan. Jujur gw gatau alasannya, gw sama si Ocie bingung. Spekulasi kita si, karena kita bukan orang2 yang ikut tour, jadi ga punya rombongan. Tapi darimana mas-nya tau ya kita bukan peserta tour?? Setelah dikasih peralatan audio guidance, setengah jam aja kita di dalam Throne Hall yang dibuat jadi museum ini. Sebenernya di dalam kita bikin terkagum-kagum, tapi karena nggak boleh foto-foto yasudah apa daya cuma liat-liat terus pindah tempat. Pas kita sampai di luar..ebusettttt rame banget, semua jalan aspal di depan Throne Hall udah sesak manusia. Satpam yang tadi negur kita kewalahan niupin peluit ke turis-turis yang bandel duduk dan foto-foto di atas rumput Ambil tas dan segala macam, kita langsung keluar dan pesen Uber (lagi) buat ke Phra Arthit Pier, karena kita bakal lanjut ke Grand Palace. Sejujurnya gw excited mau naik express boat ini, makanya gw setengah lari waktu masuk dermaga Phra Arthit. Di depan ada meja tempat petugasnya jual tiket—yang mana setelah gw melihat beberapa dermaga, cara mereka jual tiket beda-beda. Di Phra Arthit ini ada mas2 yang jual tiket untuk boat dengan bendera orange, di sebelahnya ada mba2 yang jual untuk boat dengan bendera biru. Dua-duanya lewat dermaga Ta Chang (dermaga terdekat dari Grand Palace), tapi orange flag harganya 15 Baht, sedangkan yang biru 40 Baht (karena dia tourist boat), jadi kita beli yang orange aja. Abis beli tiket kita foto-foto dulu deh nunggu si perahu datang. Ini si eneng Ocie (jomblo lhooo) : Setelah berdiri beberapa belas menit di perahu, akhirnya kita sampai di Tachang. Keluar dermaga Tachang, gw ngiler liat buah-buahan potong yang dijual sepanjang jalan menuju Grand Palace. Sampai di Grand Palace udah tengah hari, makannya udah penuh orang. Di sinilah kita mulai bingung, main attraction-nya di sebelah mana, beli tiket di mana, yang sebelah sini ngantri apa, sebelah sana ngantri apa, di sono rame apaan. Dengan pede-nya kita ikut-ikutan antrian (kita pikir mereka antri tiket), sampai lima menit kemudian ada satpam (lagi-lagi satpam) nyamperin kita trus nanya kita lagi ngapain di situ. Akhirnya baru gw nanya, emang beli tiketnya di mana. Si satpam nunjuk suruh masuk lewat jalur tali gitu buat diperiksa tas-nya dan loketnya masih jauh ke dalam lagi. “Ooooooh…” cuma itu respon gw sama Ocie sambil ngeloyor pergi dan nyengir2 karena semua orang ngeliatin kita Dan yang tadi antrian apa juga masih jadi misteri sampai saat ini. Kemudian kita beli tiket 500 Baht per orang, mahal kalau menurut gw, tapi ternyata itu termasuk tiket untuk Ananta Samakhom Throne Hall. Gw sama Ocie nangis, tau gitu ke Grand Palace duluuuuu (lumayan ngirit 150 Baht) Yasuda…tadinya gw pun sempet tegang, karena dari yg gw baca-baca sebelumnya, kalau masuk Grand Palace juga harus berpakaian sopan. Gw si waktu itu pake jeans, dan sebenrnya udah siap kain Bali yang tadi. Dan pas kita di pintu masuk ada ibu-ibu lagi nego sama petugasnya pake bahasa Mandarin, karena nggak boleh masuk selama dia masih celana yoga. Waduh, pikir gw… Tapi ternyata gw boleh2 aja masuk pake jeans, model hipster pula. Kita mulai pakai sunglasses saking panasnya waktu muter-muter di dalam kawasan Grand Palace, sambil terpesona sama detail bangunan-bangunannya. Ada beberapa bangunan yang bisa kita masuki dengan melepas alas kaki. Nah, di dalam Grand Palace ini kita lumayan lama, karena areanya lumayan besar. Setelah dari Grand Palace, kita lanjut ke Wat Pho. Sempet nyasar dan salah arah waktu jalan kaki ke Wat Pho, akhirnya kita nyampe juga dan bayar 100 Baht untuk tiket masuknya. Walaupun setelah muter-muter nyari2 si Reclining Buddha yang legendaris itu, kita sadar kalau kita masuk dari pintu belakang Wat Pho. Keluar dari Wat Pho, kita nyebrang ke Wat Arun lewat dermaga Ta Thien yang nggak jauh dari pintu keluar (bayar 4 Baht). Sebelum nyebrang, gw sempet jajan Coconut Ice Cream dulu (udah ga tahan sama panasnya Bangkok), yang mana penjualnya bisa Bahasa, meskipun cuma sekedar “Kelapa Ice Cream” dan “Pakai kacang? Pakai cokelat?” Tapi kita ga langsung masuk ke dalam Wat Arun. Sebelumnya berangkat kita emang udah cari-cari masjid dekat Wat Arun, jadi kita bablas aja cari masjid buat sholat. Lumayan jauh sih lokasinya. Dari pintu Wat Arun kita masih lurus terus, jalan kaki ngelewatin sekolah, rumah penduduk, ketemu rombongan biksu, di pengkolan menuju jalan besar kita pun ngiler liat warung makan kayak di Indonesia yang jualan ayam sama lele goreng tapi lele gorengnya mereka segedhe lengan gw. Masih jalan sampe di bawah flyover, masjidnya belum keliatan, kita pede aja ikutin google map, sampe lewatin kuburan muslim yang ternyata pintu belakangnya masjid itu Selesai sholat, kita balik lagi ke Wat Arun. Sayangnya, bangunan-bangunan di Wat Arun ini banyak yang masih direnovasi, jadi nggak banyak yang bisa kita lihat. Gak sampai setengah jam, kita memutuskan nyebrang balik untuk ke Nagaphirom Park, kemudian ke Asiatique. Tapi sepanjang jalan dari dermaga Ta Thien ke Tachang kita ga nemu si Nagaphirom Park (ada yang salah?), akhirnya kita langsung lanjut ke Asiatique. Untuk ke Asiatique kita naik boat dari Tachang ke Sathorn, kali ini kita naik yang blue flag dengan membayar 40 Baht (agak jauh, untungnya kita dapat tempat duduk). Jam 5 kita sampai di Sathorn, untuk lanjut naik free shuttle boat ke Asiatique (gratis). Asiatique ini modelnya kayak mall outdoor gitu. Dan berhubung dari pagi kita belum makan apa-apa (beneran, gw cuma minum sama makan coconut ice cream doang abis keluar dari guest house ), kita memutuskan makan di KFC—iyaaa, jauh2 ke Bangkok makannya KFC lagi Perut kenyang, tenaga udah diisi ulang, kita lanjut keliling Asiatique. Tadinya gw maksa Ocie buat nemenin gw naik ferrish wheel, tapi gw pun undur diri karena ternyata mahal (sekitar 600 Baht kalo nggak salah). Yasudah kita window shopping aja di dalam Asiatique, sambil sesekali jajan. Kita memang ga berniat beli apa-apa di sini, karena harganya tergolong mahal. Sampai kita memutuskan buat pulang pukul setengah 8 malam. Tadinya mau naik bus, tapi waktu liat dermaga ternyata masih ada antrian free shuttle boat, berarti masih ada boat untuk ke Sathorn. Sayangnya, sampai di Sathorn petugasnya bilang boat yang lain cuma beroperasi sampai jam 7. Jadi kita naik bus nomor 15 dari depan Hotel Silom (dekat dermaga) dan turun di dekat Khaosan Road. Bus ini agak muter-muter, kita bahkan melewati kawasan Siam. Tapi bus di Bangkok ini nggak ngetem kayak di Jakarta, mereka berhenti nggak sampai semenit di tiap halte, dan yang bikin kita bingung waktu mau bayar berapa dan ke siapa…ternyata gratis! Yak, sempat melewati riuhnya Khaosan Road, foto-foto, dan jajan buah-buahannya, kita pun sampai di guest house dengan kaki nyut2an. DAY 3 (14 Jan 2017) Di hari berikutnya kita cuma mau ke Chatuchak Market dan Madame Tussauds. Sebelum pergi (kita nggak ambil sarapannya), kita check out sekalian titip luggage sama petugas guest house-nya. Bapak petugasnya kemudian nanya, kita abis ini mau ke mana. Setelah gw jawab mau ke Phuket, dia nawarin shuttle seharga 150 Baht per orang ke bandara Don Mueang (diitung2, dari pada naik Uber lagi modal 420 Baht, kita iyain aja). Setelah bayar dan dikasih kwitansi sebagai tiket shuttle, si bapak bilang, sebelum jam 4 udah di sini ya (karena pesawat kita jam 6, dan kita sudah check in online). Kita berdua menangguk mantap. Kita berangkat lagi dari Phra Arthit ke dermaga Sathorn naik orange flag (bayar lagi 15 Baht), dari dermaga Sathorn kita jalan kaki (sekitar 20meter) ke BTS Saphan Taksin. Di Saphan Taksin kita beli One Day Pass, dan melengang masuk ke dalam peron. Karena kita akan menuju Chatuchack Market yang letaknya dekat dengan stasiun Mo Chit, pertama-tama kita naik BTS Silom Line ke National Stadium, turun di stasiun Siam untuk pindah jalur ke Sukhumvit Line dan berhenti di Mochit. Inilah kenapa gw beli One Day Pass, gw males ngitung berapa ongkos dari mana ke mana. Di Chatuchak, gw langsung buka peta pasarnya, langsung menuju ke tempat makanan dan tempat oleh2. Pertama, kita beli mango sticky rice seharga 50 Baht, kita makan sambil duduk di depan toko yang belum buka. Setelah perut isi, kita lanjut cari oleh-oleh di pasar yang super gedhe ini; dompet kecil2, kaos, buah kering, apa aja deh Jam 11 siang kita kembali ke stasiun Mo Chit (kita jalan melawan arah, orang2 baru mulai berdatangan, kita udah nenteng kresek belanjaan). Dari stasiun Mo Chit, kita naik Sukhumvit Line ke arah Bearing turun di Siam. Dari stasiun Siam, kita keluar di dalam Siam Center, kemudian nyebrang ke Siam Discovery, tempat museum Madame Tussauds di lantai 6. Sebelumnya kita udah beli tiket Madame Tussauds ini lewat online (harganya 645 Baht beli di http://www.hotels2thailand.com), jadi tinggal tuker print out email-nya dengan tiket asli di loket. Ternyata kita dapat tiket Ice Age Show juga. Di dalam Madame Tussauds, yang bikin gw menjerit bahagia adalah waktu ketemu patungnya Hannibal Lecter dari sekian banyak patung lilin lainnya (oke, gw tau Hannibal tokoh antagonis, tapi…sudahlah, judge me if you want). Setelah puas foto-foto, kita lanjut nonton 4D Ice Age Show. Mirip dengan 4D Show-nya One Piece Tower di Tokyo. Kalau One Piece Tower efeknya angin sama air, Ice Age ini efek 4D ada di kursinya dan ada semburan salju (entah salju beneran atau bukan). Seru kok! Keluar dari Siam Discovery, kita cari masjid lagi. Kali ini masjidnya di kawasan Ratchathewi. Kita nemu namanya Masjid Darul ‘Aman, yang ternyata di sekitarnya banyak tempat makan halal. Jadi, setelah sholat, kita masuk ke salah satunya, kemudian pesan Pad Thai dan Tom Yum untuk makan siang. Selesai makan udah hampir jam 3 aja. Kita pikir waktu kita cukup untuk balik ke guest house. Dari stasiun Ratchathewi kita naik BTS ke Saphan Taksin, dari stasiun Saphan Taksin, kita jalan ke dermaga Sathorn untuk naik boat kembali ke Phra Arthit. Di boat ini kita udah mulai gelisah. Hampir jam 4! Kita sampai di Phra Arthit jam 4 kurang lima menit. Turun dari boat, kita berdua lari kayak dikejar setan. Sampai di belokan setelah gang dari Phra Arthit ke guest house kita udah liat bapak yang tadi nawarin kita shuttle udah di tengah jalan dengan tangan di pinggang nungguin kita. Kita langsung pucet waktu dia bilang shuttle-nya udah berangkat. Tapi setelah kita ambil luggage yang kita titipkan, ternyata dia nelpon driver shuttle-nya buat balik lagi. Aduuuh, si bapak ini baik banget gak pake marahin kita pula, gimanapun kita yang salah dan dia tetep ramah Daaaan, ketebak dooong, waktu masuk ke dalam shuttle kita lagi-lagi dipelototin satu mobil… Dan dengan nggak tau dirinya, kita berdua langsung teler, karena kecapekan lari-lari kita tidur sepanjang jalan ke bandara diiringi lagu Wonderful Tonight-nya Eric Clapton yang disetel bapak supir. Hampir sejam kemudian kita bangun dan sampai di bandara Don Mueang, siap2 menuju Phuket!! TO BE CONTINUE...