Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'banyumas'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 8 results

  1. Tiba-tiba kangen kampung halaman di Banyumas Jawa Tengah, kebetulan harpitnas apa salahnya kalau dimanfaatkan untuk ziarah ke makam orang tua. Kebetulan ada teman2 yang mau ikut mudik, akhirnya kami nyari tiket kereta api ekonomi AC, kebagian berangkat tanggal 14 Mei 2015 dan balik ke Jakarta tgl 17 Mei 2015. KA Serayu adalah kereta yang paling murah jurusan Jakarta - Purwokerto, tiket seharga IDR 70.000. KA ini via Bandung, jadi waktu tempuh ke Purwokerto mencapai 10 jam, beda KA yang lewat Cirebon, waktu tempuh lebih cepat, bisa ditempuh dalam 5 jam. Kalau perginya untuk tujuan yang urgent, tentu akan pilih KA yang lewat Cirebon, berhubung kami santai maka biarlah bertahan 10 jam didalam kereta. Dari Jakarta kami ber5, saya, mbak Eka, mbak Linda, mbak Woro dan mbak Melani. Tapi karena beli tiketnya tidak barengan maka dapat tempat duduknya ter-pisah2. Bagi saya yang sudah sering mudik pakai kereta api akan terasa biasa2 saja, namun bagi mbak Linda dan mbak Melani merupakan pengalaman yang sangat berkesan, pemandangan alam di jalur selatan menuju Bandung sangat menakjubkan. Sawah2 yang terbentang sepanjang tepian rel kereta, luas hingga sejauh mata memandang, pohon kelapa, pohon albasia, pohon jati dan pohon2 lainnya tak ada yang lepas dari pandangan. Syukurlah kalau kalian senang dengan perjalanan ini,,,,,dan tak terasa, 10 jam benar2 telah terlewati dengan sukses, jam 19 lewat sedikit kami sampai di stasiun kota Purwokerto tercinta. Kemudian melanjutkan perjalanan menggunakan mobil sewaan menuju kampung saya di Banyumas kurang lebih 30 menit. Jika mau menggunakan taksi juga sudah ada, tapi kalau ke luar kota biasanya pakai sistem borongan, bukan berdasarkan argo, tarif sekitar IDR 80.000 - 100.000. Sampai rumah di Banyumas sudah dalam keadaan loyo, sesudah pada mandi bergegas menuju kamar masing2. Yaa kami tidak nginap di hotel melainkan dirumah alm Ibu saya, biar berdesak-desakan tapi sangat menyenangkan dan lebih efisien tentunya karena Free charge. Oh yaaaa,,,,ketika kami sampai di alun2 Banyumas, ada teman kami dari Pekalongan yang sudah menghadang kami dan mau ikut dalam petualangan kami esoknya, dialah Mas Arip, jauh2 dari Pekalongan menuju Banyumas dengan menggunakan sepeda motor,,,,,ambooyyyyy kayak apa tuh pinggang rasanya,,,?? Okeeyyy,,,sebelum tidur, saya pastikan ke Temen saya yang ada di Purwokerto, Juliana Firdausi, tentang rencana trip esok ke Kebumen dan sekitarnya. Diinformasikan tentang meeting poinnya di alun2 Banyumas jam 09.00. Siiippppp kalau begitu, sehingga saya bisa ziarah ke makam Ibu Bapak pagi harinya. Pagi harinya kami sudah siap2 untuk melakukan perjalanan ke Kebumen, tujuan utama adalah Goa Petruk di Kecamatan Ayah. Jujur, walau saya terlahir di Banyumas tp belum pernah sekalipun jalan2 ke Goa Petruk, sehingga jalan menuju kesana juga tidak tahu. Kami dibantu mas Ajib untuk memandu kesana, kebetulan beliau juga asli Ayah, sehingga mas Ajib bukan hanya memandu ke tempat wisata tp sekalian menyediakan sajian makan siang dan makan malamnya serta cemilan khas Kebumen, dan dikemas dalam paket wisata senilai IDR 75.000. "Mbaaak Titiiiiii,,,,kami sudah di alun2 Banyumas" teriak Lina di HP saya "Okeeeyyyyy Linaaaaaa,,,,kami siap meluncur". Jarak rumah dengan alun2 Banyumas barangkali hanya 500 meter sehingga tidak sampai 5 menit bisa sampai. Bismillah, kami mulai trip Kebumen jam 9 lewat sedikit. Kami melewati kebun karet di daerah Krumput Banyumas, jalanan nya Amboy, menanjak dan berlika liku. Sampai di daerah Buntu ambil belok kiri ke arah Jogyakarta jalur Selatan, melewati Tambak yang terkenal dengan durian Bawor nya. Daerah berikutnya saya tidak hafal, mobil kami ngekor saja di belakang mobil Lina. Kurang lebih jam 11 liwat sedikit, kami sudah sampai di kediaman Mas Ajib, karena hari Jum'at maka diputuskan explore Goa Petruk dilakukan sehabis shalat Jum'at. Kulihat Ibunya Mas Ajib sudah menyiapkan cemilan dan makan siang dengan menu pecel dan ikan goreng. Hhhmmmmmmm,,,,lapar langsung melanda perut kami yang sudah keroncongan,,,maklum paginya kami hanya sarapan lontong dan Mendoan saja,,,,, Rupanya dari kediaman mas Ajib ke Goa Petruk tidak terlalu jauh, jam 13an sudah sampai di TKP dan langsung menuju Goa setelah menghubungi Guide orang kampung di sekitar Goa tsb. Guide 2 orang siap mengantar kami, mereka membawa lampu petromaks untuk penerangan di dalam Goa. Tahu gak siiyyyy,,,,,jalanan menuju Goa Petruk sudah rapih, namun menanjak, kami menaiki anak tangga yang lumayan banyak, saya lupa tidak menghitungnya. Saya, Lina dan mbak Linda ada di paling belakang, karena kami sering berhenti, mungkin karena kami jarang olah raga,sehingga mudah capai. Tapi kami sudah menyiapkan air mineral untuk antisipasi jika kami kehausan, dengan 2 teguk air mineral sudah bisa mengobati dahaga dan menormalkan kembali nafas kami yang ngos2an,,,,,,, Wow,,,yang ngantar namanya mas Ajib,,,Goa nya pun nampak ajiiiibbbbbb,,,,subhanallah ! Stalaktit dan stalakmitnya berpadu begitu manis, apik, dan membentuk bermacam-macam rupa yang mirip2 anatomi manusia, ada Goa Susu karena mirip payudara wanita, bentuk batuannya juga bermacam-macam, ada batu buaya karena bentuknya mirip buaya, bahkan ada batu akiknya, tapi yang ini di tutup kain terpal dan diamankan dengan police line, tahu kan maksudnya ? Biar gak diserbu para pengunjung yang rata2 sudah pada gila batu,,,,,,,xixixixixi Begitu kami naik ke atas batu2an itu, ternyata airnya begitu jernih dan dingin, menetes dari stalakmit membasahi pakaian kami, ora popo,,,,,ini konsekuensi main ke dalam Goa tentu akan basah. Sayang susur Goa nya sudah siang, sehingga kami hanya bisa menyusuri 1/3 wilayah Goa, seandainya dimulai dari pagi tentu akan bisa mencapai ujung, melewati Goa yang tingginya hanya selutut sehingga yang akan melewatinya harus merangkak, dan kalau ini berhasil maka kita akan dapat menyaksikan pemandangan yang luar biasa indahnya,,,,,,,,Curug di mulut Goa dan bibir pantai,,,,,@kata mas Guide Yaaahhhhhhh,,,,mungkin lain waktu kami bisa lagi ke tempat yang lebih dalam, lebih baik kita menikmati sunset dulu yuk di Pantai Menganti, yang kata orang ajiiiiibbbb juga. Tapi ada teman kami belum shalat ashar, jadi Musti nyari mushola dulu niiihhhh,,,,,,dan kami singgah di Pantai Logending untuk numpang shalat. Bagi yang sudah shalat giliran lapar mata, begitu lihat pantai dan ada perahu, langsung deh, menyempatkan keliling menikmati wisata hutan mangrove sepanjang pantai Logending. Putar balik naik perahu tarifnya IDR 15.000 per orang. Ini wisata yang tidak direncanakan tetapi malah menyita waktu lumayan banyak, dan ada lagi yang bikin lama2 niiihhhh,,,,,,mbak Melani dan mbak Woro menghilang,,,,kita cari2 mereka kesana kemari rupanya sedang hunting foto,,,,,,,huuuuuuuuu,,,, "Ayuuukkkk kita lanjut perjalanannya menuju pantai Menganti,,,,," begitu ajak Mas Ajib berulang-ulang, mungkin karena dia yang tahu waktu tempuh dan Medan nya yang berat, makanya disuruh cepat2 melanjutkan perjalanan. Mariiiiii kita jalan,,,,, Weewww,,,,tak disangka, ternyata jalanan menuju Pantai Menganti ber-liku2 dan nanjak, ini yang bikin waktu tempuh jadi lebih lama. Terlihat di ufuk barat warna jingga, pertanda sudah memasuki waktu sunset. Kamipun berhenti di tengah hutan karet, Bukit Bintang namanya, sedikit menuruni lembah agar bisa melihat pemandangan yang indah, laut yang terbentang luas dan mentari yang hendak istirahat ke peraduan malam. Meski sedikit mendung, namun cantikmu tetap nampak,,,,,,Subhanallah,,,,,!!! Jadi kami gagal melihat sunset dari Pantai Menganti, namun supaya tidak penasaran, perjalanan tetap kami lanjutkan menuju pantai Menganti. Tanjakan makin tajam, luar biasa, mesti hati2 bawa kendaraan ditengah malam gelap. Deburan ombak sayup2 terdengar, itulah ombak besar di Pantai Menganti. Ini pantai selatan, pinggiran Samudra Hindia, jadi sudah dipastikan jika ombaknya besar dan lautnya pun dalam. Tidak diperbolehkan untuk mandi2 di laut, karena sudah sering terjadi orang yang tengah bermain-main di pantai terseret ombak. Orang sekitar bilang kalau pantai ini angker karena sering makan korban, mungkin karena mereka kurang hati2 dan tidak mengindahkan larangan yang ada. Meski hari gelap, kami sempatkan turun, di tepian pantai banyak orang jualan makanan dan minuman hangat. Angin sangat kencang malam itu, deburan ombak juga semakin kencang. Kami duduk di antara perahu2 nelayan yang tertambat di pinggir pantai, perahu berwarna warni, dengan bendera yang melambai-lambai tertiup angin. Suasana makin mencekam,karena udara semakin dingin,,,,,akhirnya kami putuskan untuk pulang. Bulan sabit terlihat mengintip dibalik awan,,,,,,,,, Karena hari sudah malam, kendaraan tidak bisa melaju dengan kencang, jalanan gelap dan ber-kelok2 serta menanjak. Mobil kami sempat mogok, jujur saya takut dengan suasana seperti ini, takut kendaraan mundur tanpa kendali, untungnya sopir sudah berpengalaman, sehingga sangat tenang menghadapi situasi yang membahayakan menurut saya. Tapi hati saya dag dig dug terus, berdoa sepanjang jalan hingga sampai ke jalan datar,,,,,,,dan alhamdullilah sampai juga ke kediaman Mas Ajib. Ibu Mas Ajib sudah menyiapkan makan malam, nasi gudeg plus Mendoan menu makan malam kami. Endaaaaaggg,,,,,,,ketemu Mendoan lagiiiii,,,,,, SMP,,,,Sudah Makan Pulang,,,,,,,,yaaaah jam 20.00 kami berpamitan dengan keluarga Mas Ajib, badan baru terasa capai dan mata sudah mulai mengantuk. Tapi karena besok paginya harus ke stasiun kereta api jam 06.00, maka harus packing terlebih dahulu. Itulah teman perjalanan kami ke kota Kebumen,,,,,terbayang semua kan ? Keasyikannya bersama teman2, keindahan alamnya dan kelezatan makanan khas daerahnya. Kalau kalian kepengin explore Goa Petruk, usahakan sampai ke dalam yaa supaya puas. Pastikan bawa baju ganti karena akan berbasah-basahan dan ketemu lumpur kalau sampai ke dalam. Satu kata untuk Kebumen,,,,,,AJIB,,,,!! Sampai ketemu di petualangan berikutnya kawan,,,,,,,Indonesia indah bangeeetttttt kok,,,,!!!
  2. Banyak cerita sejarah tentang Babad Banyumas, jika kita baca maka akan bingung terutama untuk para muda yang belum pernah mengenal sejarah itu. Namun saya, sebagai orang yang terlahir di Banyumas ketika tahun 1964, 51 tahun yang lalu, sungguh saya bangga terlahir di Banyumas. Betapa tidak, di Banyumas banyak sekali terdapat situs2 sejarah berdirinya Kabupaten Banyumas. Ada yang namanya pohon Tembaga. Menurut beberapa referensi, Pohon ini merupakan “prasasti” hidup sejarah Banyumas, karena menurut babad dan cerita sejarah Banyumas dari sini titik tonggak sejarah dimulainya / dibangunnya Kabupaten Banyumas . Pohon ini terletak di daerah yang pertama kali dibangun sebagai pusat pemerintahan Kabupaten Banyumas di hutan Mangli daerah Kejawar dan sekarang terletak di Desa Kalisube Grumbul Mangli, Kecamatan Banyumas. Namun ketika saya datangi pohon ini, lokasinya masih di desa Pekunden Kecamatan Banyumas, karena kami belum menyeberangi Kali Banyumas sebagai batas antara desa Pekunden dan Kalisube. Kabarnya pohon ini sejak ditemukan hingga sekarang belum pernah mati, namun juga belum bisa dikembangbiakan. Jadi dari dulu hingga sekarang pohon ini jumlahnya hanya satu, kalau kita buka di google tentang pohon ini, maka ahli biologipun belum menemukan cara untuk mengembangbiakan tanaman ini. Berbagai upaya telah dilakukan melalui pencangkokan, stek dllnya masih belum berhasil. Tentu ini merupakan fenomena alam yang luar biasa. Sayangnya Pemda Banyumas seperti tidak memperhatikan peninggalan sejarah yang unik ini. Makam Dawuhan Banyumas Merupakan makam Adipati Wargo Oetomo II (Djoko Kahiman / Adipati Mrapat) sebagai pendiri Kabupaten Banyumas. Makam R. Joko Kahiman, atau Makam R. Joko Kaiman berjarak hanya sekitar 450 meter dari Kompleks Makam Yudanegara II atau 3,7 km dari Alun-alun Banyumas arah ke Barat. Bapak Prabowo Subiyanto juga sering berziarah ke makam Dawuhan, karena Eyang Buyut beliau ada di makam ini juga, salah satunya adalah Pendiri Bank Rakyat Indonesia (BRI) yang museumnya ada di Purwokerto. Area Makam R. Joko Kaiman berada persis di tepi Jalan Pasarehan, Desa Dawuhan, Kecamatan Banyumas, menghadap ke Selatan. Terdapat tempat parkir kendaraan yang cukup luas di sebelah kiri kompleks makam yang tidak begitu besar ini. Menjelang bulan puasa, makam ini ramai dikunjungi para kerabat beliau yang kebanyakan sudah berada di luar Banyumas. Klenteng Boen Tek Bio Lokasinya terletak di jalan Pungkuran nomor 790 Banyumas, tidak jauh dari jembatan Serayu. Klenteng merupakan tempat peribadatan penganut kepercayaan tradisional Tionghoa atau Konghucu. Dan karena keunikannya, klenteng ini menjadi salah satu tempat wisata yang banyak di kunjungi di Banyumas. Berdasarkan sertifikat tanah bangunan kelenteng yang dikeluarkan semasa pemerintahan penjajah Belanda, klenteng ini berdiritahun 1826. Kelenteng ini juga dilengkapi dengan sebuah gedung serbaguna "Tri Dharma" dengan kapasitas sekitar 800 orang dan diresmikan oleh KH Abdurrahman Wahid (Gusdur) pada 9 April 2006. Batik Mruyung Batik Banyumasan atau batik tulis khas Banyumas banyak berkembang di sejumlah wilayah Kabupten Banyumas seperti Mruyung, Papringan, dan Sokaraja. Batik Banyumasan memiliki ciri khas sendiri sehingga dapat dibedakan dengan batik tulis daerah lainnya. Kekhasan batik Banyumas dapat terlihat dari motif maupun pewarnaannya yang pekat dan tandas, sedangkan motif batik Banyumasan yang terkenal di antaranya Lumbon, Babon Angrem, Pring Sedapur, Jahe Serimpang, dan Kanthil. Bendung Gerak Serayu Jika perjalanan ke Banyumas menggunakan kendaraan sendiri dan mengambil jalur selatan akan melewati bendung Gerak Serayu yang merupakan bendung sungai berjarak sekitar 4,2 km dari delta pertemuan Sungai Logawa dan Sungai Serayu. Letak wilayah Bendung Gerak Serayu tampaknya tergantung dari sisi mana kita melihatnya. Jika dari arah Barat, maka masuk wilayah Desa Tambaknegara, Kecamatan Rawalo. Jika dari sisi Timur maka di wilayah Desa Gambarsari, Kecamatan Kebasen. Keduanya berada di wilayah Kabupaten Banyumas. Sekitar 750 meter sebelum sampai di Bendung Gerak Serayu,terdapat jembatan kereta api melintang di atas Sungai Serayu. Jembatan Kereta Api Serayu sepanjang 255 meter ini dibangun pada 1972, dan kemudian diperkuat lagi konstruksinya pada 1995. Jembatan aslinya memiliki beberapa puncak lengkung, dibangun perusahaan kereta api Belanda (Staats Spoorwegen) pada 1915. Bendung Gerak Serayu dibangun oleh pemerintah orde baru pada 1993 dan secara resmi difungsikan pemakaiannya oleh Presiden Suharto pada 20 November 1996. Jauh sebelum Bendung Gerak Serayu dibuat, Belanda telah membangun Pompa Air Banjarsari, yang letaknya persis di samping Bendung Gerak Serayu, untuk memompa air Sungai Surayu ke saluran irigasi yang mengairi sawah-sawah di daerah Banyumas, Cilacap, dan sebagian Kebumen. Sungai Serayu Kali Serayu mempunyai debit air yang cukup besar. Di bagian hulu di wilayah Banjarnegara, sungai ini memiliki debit 656 m³/detik. Dengan bertambahnya air yang masuk dari anak-anak sungainya, di bagian hilir debit ini meningkat menjadi sebesar 2.866 m³/det dan 2.797 m³/det, berturut-turut di Banyumas dan Rawalo. Bendungan Panglima Besar Sudirman dibangun di Kali Serayu ini kurang lebih 10 km di barat kota Banjarnegara. Bendungan yang juga dikenal dengan sebutan Waduk Mrica atau Mrican ini memiliki luas genangan lk. 12 km², jika terisi penuh. Selain dimanfaatkan untuk pengairan dan wisata, Waduk Mrica terutama dibangun untuk memasok PLTA Mrica berkapasitas 184,5 MW. Wisata petualangan arung jeram telah dikembangkan di bagian hulu Kali Serayu. Wisatawan biasanya memulai kegiatan ini dari Desa Tunggara dan Desa Prigi di Banjarnegara. Sejak pusat pemerintahan Kabupaten Banyumas pindah ke Purwokerto, maka Banyumas menjadi kota mati atau kota tua. Beberapa tempat yang menjadi saksi bisu adanya pemerintahan di Banyumas jaman dulu dijadikan sebagai cagar budaya, Alangkah sayangnya jika keuinikan kota ini tidak diabadikan dalam sebuah foto yang cantik. Bagi para pemburu foto yakin tidak akan menyesal jika berkunjung ke Banyumas, karena disamping banyak tempat2 cantik yang saya sebutkan di atas, juga wisata kulinernya luar biasa banyak, mulai dari serabi, pecel,mendoan dan kawan2nya,jajan pasar, soto sangka, soto bonjok dan masih banyak lainnya yang masing2 orang akan beda seleranya. Kenapa soto2 tradisional di sana dibilang enak oleh pencinta kuliner tradisional, karena cara masaknya juga masih alami, menggunakan kayu bakar dan tungku, jadi rasapun juga masih alami. Bagi saya, mengunjungi tempat bermain masa kecil adalah sesuatu banget, dan ternyata Sekolah TK tempat saya sekolah dulu juga masih berdiri sampai sekarang, dan saya adalah merupakan alumni pertama dari sekolah TK di kampung saya. Masih penasaran dengan Banyumas ? Datanglah,,,jika kalian dari Jakarta maka dapat menggunakan kereta api ekonomi AC Serayu jurusan Jakarta – Purwokerto dengan harga tiket IDR 70,000. Dari Purwokerto ke Banyumas bisa menggunakan taksi atau angkutan umum dari terminal Bulu Pitu Purwokerto menuju Pasar banyumas dengan ongkos IDR 5,000. Dan untuk putar2 keliling Banyumas bisa menggunakan becak,,,,asyeeeekkk,,,,!!! Yo jalan2 supaya jadi tahu kalau Indonesia itu luas bangeeeeedddd friend,,,!!
  3. Awalnya takjub ketika membaca dan melihat postingan2 teman di facebook perihal keindahan Curug Nangga di Desa Pekuncen Kecamatan Ajibarang Kabupaten Banyumas Jawa Tengah, secara saya kan orang asli Banyumas juga. Akhirnya rasa penasaran saya terbayar ketika ada libur harpitnas kemarin tanggal 15-17 Mei 2015. Sungguh, penuh perjuangan untuk menuju Curug Nangga. Dari Jakarta kami naik kerete ekonomi AC, KA Serayu dari Pasar Senen menuju Stasiun Purwokerto, tiket hanya Rp. 70.000,-. Jika mau lebih cepat bisa menggunakan kereta lainnya semisal yang bisnis ataupun eksekutif, kami sengaja menggunakan kelas ekonomi supaya lebih efisien. Sesampainya di Purwokerto kami rental mobil karena kebetulan kami berlima, jd kami pilih mobil kijang agar bisa muat banyak. Sewa mobil plus sopir plus bahan bakar sehari Rp 650.000,-. Ini akan murah karena kami menggunakan sistem share cost, sehingga per orang dikenakan biaya transport Rp. 130.000,- saja. Dari Purwokerto perjalanan menuju arah utara kearah kota Bumiayu, namun ketika sampai di Ajibarang bisa bertanya ke warga sekitar untuk menuju ke desa Petahunan Pekuncen Ajibarang, ketika itu kami ke arah kiri (diarahkan warga), terus menelusuri jalanan yang menanjak. Disini diperlukan sopir yang berpengalaman karena tanjakannya luar biasa curamnya, kamipun sempat terhenti karena mobil tidak kuat nanjak, sehingga kami ramai2 mencari batu untuk mengganjal ban mobil. Supaya aman kamipun berjalan saja, biarkan mobilnya mendahului kami, namun ternyata berjalan kaki menanjak itupun terasa berat,,,sungguh,,,capainya luar biasa, mungkin akan terasa ringan bagi pendaki gunung. Huufftttt,,,dua kali kami melalui jalanan menanjak, namun kurang lebih 1,5 jam menggunakan mobil akhirnya sampai juga ke lokasi parkir tempat wisata Curug Nangga. Dari tempat parkiran menuju Curug kurang lebih berjalan 2 km, naik turun bukit, persawahan dan hijaunya alam pegunungan. Amaziiing,,,sangat segar dipandang mata, padi yang masih menghijau, pohon kelapa yang melambai-lambai ditiup angin yang semilir. Pelan-pelan kami jalan, setelah sebelumnya bayar tiket masuk yang hanya Rp. 3.500,-. Wooowwww,,,Subhanallah,,,dari kejauhan sudah tampak air terjun yang bersusun-susun, benar kata orang, indahnya luar biasa,,,,,,,takjub, kagum dan inilah salah satu keindahan Indonesia,,,,luar biasa. Capai memang,,,tapi kami tidak cukup puas hanya sampai ke lokasi saja, kamipun harus naik menuju tingkat yang paling atas. Mau gak mau kamipun harus menaiki bukit,,,,,,huuffff licin dan terjal berbatu. Gak percaya akan keindahan Curug Nangga ? Lihatlah foto-foto kami.,,,,luar biasa bukan ??? So....datanglah ke Purwokerto, wisata indah yang murah meriah, jika hanya ke Curug Nangga hanya menghabiskan kocek anda sebesar Rp 373.500 dengan perincian sebagai berikut : Tiket KA PP : 140.000 Sewa mobil ber 5 : 130.000 per orang Tiket masuk : 3.500 Makan kurang lebih : 100.000 Total Rp 373.500.....cukup ekonomis kan ???? Tunggu apa lagi,,,,,,,mari berpiknik, supaya kalian tahu bahwa Indonesia itu indaaahhhh...!!!!!
  4. Halo guyss...gw mau share nih tentang perjalanan wisata ke Jawa Tengah bareng keluarga tahun lalu. Kita rencananya mau ke Malang naik mobil, tapi di perjalanan bokap mau nginep dulu di Batu Raden, kira2 setengah jam dari Purwokerto. Ini tempatnya bagus banget guys, memang pantes dijadiin tempat rekreasi keluarga. Lokasinya asri banget ada cagar alam flora faunanya. Nyokap yang kebetulan hobi anggrek, matanya langsung ijo ngeliat taman anggrek di kebun raya nya. Selain itu udaranya juga dingin jadi berasa liburan ke Puncak juga hehehe....trus yang juga terkenal disini adalah pemandian air panasnya. Kita sekeluarga nginep di salah satu motel disana, letaknya ngga jauh dari kebun raya nya dan bisa jalan kaki kemana2 hehehe... Kalau temen2 ada yg kesini, jangan lupa untuk main2 ke pemandian air panasnya yang bernama Pancuran Pitu Baturaden. Seperti cerita di setiap pemandian air panas, bisa menyembuhkan penyakit kulit hehehe... Ada yg sudah pernah kesini? crita22 nya ditunggu yaaa...
  5. Selamat siang JJ'er....! Penasaran sama Curug Cipendok yang mempunyai ketinggian 92 meter, sehingga ketika mudik saya sempatkan kesini. Dan dengan sebuah kesengajaan, saya ajak teman2 untuk ikut mudik ramai2, walau bagi mereka ini bukan mudik melainkan jalan2. Dan selagi banyak teman maka Curug Cipendok jadi pilihan kami, mengingat sejak dibuka pada tahun 1987an saya yang orang asli Banyumas belum sekalipun ke objek wisata ini. Curug Cipendok terletak di desa Karang Tengah Kecamatan Cilongok Kabupaten Banyumas, masih berada di lereng gunung Slamet, gunung api terbesar di Jawa Tengah. Untuk menuju kesini sangat mudah, karena jalan menuju curug ada di jalan utama Purwokerto - Ajibarang. Kalau dari Banyumas, terlebih dahulu arahkan kendaraan menuju Purwokerto, kemudian menuju luar kota, kita bisa ikuti papan petunjuk jalan menuju arah Ajibarang/Bumiayu. Kalau sudah di Cilongok bersiap-siaplah mencari papan petunjuk jalan arah Karang Tengah / Curug Cipendok, arahkan ke kanan. Ikuti jalannya saja, nanti disepanjang jalan ada petunjuknya kok. ari jalan besar tadi ke lokasi kurang lebih 8 km, jadi diperkirakan kalau dari Banyumas berjarak 30 km'an. Biasanya tidak sampai 2 jam, karena sampai lokasi air terjun jalanan sudah di aspal dan tempat parkir juga luas. Memasuki kawasam air terjun ini cukup dingin udaranya, karena sudah berada di ketinggian. Jika sudah sampai loket masuk maka kita diminta ambil tiket, per orang Rp. 7.000,-. Dari pintu masuk ini menuju lokasi parkir masih lumayan jauh. Namun pemandangan pepohonan rindang di tepi kiri kanan jalan tidak membuat kita bosan. Baru sesudah sampai parkiran, kita mulai trecking menaiki anak tangga yang berupa batu2 disusun di jalanan, entah berapa banyaknya, tapi kata orang di sekitar parkiran bisa dicapai dalam waktu 45 menit jalan santai. Di jalan menuju lokasi, banyak warung yang menjajakan makanan khas Banyumas seperti mendoan, bakwan, mie dan berbagai minuman hangat dan dingin. Tempat wisata ini masuk dalam wilayah Perhutani Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) Banyumas Timur, sehingga sambil menaiki anak tangga tersebut kita bisa menikmati koleksi pohon2 disekitar hutan yang telah beri nama-nama pohonnya sekalian terutama jenis pohon2 yang langka. Tujuannya tidak lain diperuntukkan bagi para pelajar, di samping menikmati alam, mereka juga dapat mengenal tumbuh-tumbuhan langka yang hidup di tempat itu. Oh ya,,untuk menuju ke lokasi ini belum ada angkutan umum, jika kita tidak menggunakan sepeda motor atau kendaraan pribadi maka kita bisa naik angkutan umum jurusan Purwokerto - Ajibarang dan berhenti di Karang Tengah, untuk ke dalamnya bisa naik ojek atau menyewa angkot tersebut. Ongkos ojek dan sewa angkot sayangnya tidak kami dapatkan informasinya, karena kebetulan kami kemarin rental mobil. Jika kesininya pagi hari tidak usah buru2, apalagi kalau cuaca cerah maka kita bisa jalan santai menuju lokasi air terjun dengan tenang, karena tidak mengkhawatirkan hujan. Tapi kalau suasana musim hujan harap berhati-hati karena kadang tiba2 datang banjir bandang yang sangat membahayakan. Inilah tampilan air terjunnya, bayangkan jika air terjatuh dari ketinggian 92 meter, tentu dari kejauhan sudah terdengar suara yang bergemuruh. Sayangnya waktu kami datang, cuaca dalam keadaan mendung dan sudah mulai gerimis, sehingga kami tidak berani turun sampai kebawah. Seharusnya jika cuaca cerah, kami bisa ber-main2 di kolam yang ada di bawah air terjun dan berenang menikmati dingin dan jernihnya air terjun. Tak apa karena kami mementingkan safety, dengan berfoto dari kejauhan dengan latar belakang air terjun saja sudah cukup puas. Itulah jalan2 kami kali ini kawans, sudah terbayar rasa penasaran kami selama ini, dan sudah terbukti kalau air terjun / curug Cipendok ini memang emejing banged,,,,tingginya yang mana tahan. Jika kalian ada di luar kota Purwokerto, bisa menggunakan jalur kereta api dan turun di stasiun Purwokerto. Jalan2 sehari di sekitar Ajibarang akan bisa mendapatkan beberapa curug diantaranya Curug Nangga yang eksotik juga, jadi jangan sia2kan waktu kalian ya,,,,, Sampai jumpa di jalan2 berikutnya dan salam jalan2 Indonesia,,,!! Sumber : titissoeparno.blogspot.com
  6. Selamat siang JJ'er Mau share itinerary ke Purwokerto Jawa Tengah dan sekitarnya selama 3D2N Hari Pertama : 1. 05.30 : Start dari Stasiun Senen Jakarta menuju Purwokerto 2. 10.55 : Sampai di Stasiun Purwokerto 3. 11.30 - 12.30 : ISHOMA (makan siangnya di Soto Jl Bank Purwokerto) 4. 12.30 - 13.30 : perjalanan menuju Wisata Baturaden 5. 13.30 - 15.30 : explore Baturaden 6. 15.30 - 16.00 : menuju Curug Bayan & Shalat Ashar 6. 16.00 - 17.30 : explore Curug Bayan 7. 17.30 - 19.00 : Perjalanan dari Curug Bayan ke Terminal Bulupitu Purwokerto untuk foto2 & shalat maghrib 8. 19.00 - 20.30 : Perjalanan dari Terminal Purwokerto ke Banyumas, singgah makan malam di Alun2 Banyumas 9. 20.30 - pagi : Shalat Isya dan istirahat,,,ZZZZzzzzzzz Foto2 di hari pertama : Hari Kedua : 1. 04.30 - 07.00 : Mandi, Shalat Subuh, sarapan pagi (Mendoan dan Ketupat Merah, makanan khas Banyumas). 2. 07.00 - 09.00 : Foto2 di Alun2 Banyumas Lanjut ke Batik Mruyung (batik khas Banyumas) 3. 09.00 - 10.30 : Perjalanan menuju Curug Cipendok Ajibarang Kab Banyumas 4. 10.30 - 13.30 : Explore Curug Ciprendok, makan siang di lokasi dan Shalat Dhuhur 5. 13.30 - 14.30 : Perjalanan menuju Pancuran 7 Baturaden Purwokerto 6. 14.30 - 17.00 : Explore Pancuran 7 & Shalat Ashar 7. 17.00 - 18.00 : Singgah di Kebun Raya Baturaden 8. 18.00 - 20.00 : Menuju Pusat Kuliner di GOR Purwokerto, shalat Maghrib, makan malam 9. 20.00 - 21.00 : Perjalanan menuju Banyumas, singgah di Pusat Oleh2 Getuk Goreng Sokaraja 10. 21.00 - pagi : istirahat,,,zzzzzzzz, yang gak bisa tidur bisa ngedate di Warung Djago untuk ngopi2 cantik Foto2 Hari Ke 2 : Hari Ketiga : 1. 04.30 - 07.00 : Mandi, Shalat Subuh, sarapan pagi (Mendoan dan Ketupat Merah, makanan khas Banyumas). 2. 07.00 - 08.00 : perjalanan menuju Watu Meja Bukit Badar 3. 08.00 - 11.00 : Explore Watu Meja Bukit Badar 4. 11.00 - 12.00 : Mengunjungi Kerajinan Batik "PringMas" di desa Papringan Kec Banyumas 5. 12.00 - 13.30 : Makan siang Soto Sangka khas Banyumas dan Shalat Dhuhur 6. 13.30 - 14.30 : Mengunjungi pabrik Nopia&Mino di desa Pekunden Kec Banyumas (oleh2 khas Banyumas) 7. 14.30 - 15.30 : Mengunjungi Klenteng Boen Tek Bio Banyumas 8. 15.30 - 18.00 : Packing & Shalat Ashar 9. 18.00 - dini hari : kembali ke Jakarta,,,,bye bye Banyumas Foto2 Hari ke 3 : Perjalanan kali ini ambil tema "mudik bareng", jadi kami tidak melibatkan guide sama sekali. Nginapnya juga di rumah saya di Banyumas, jadi biaya2 lainnya murni share cost. Untuk gambaran pengeluaran selama di Purwokerto kurang lebih seperti ini : 1. Sewa mobil 3 hari = 2.500.000 2. BBM 3 hari = 492.500 3. Tips supir & parkir 3 hari = 212.000 Jumlah 1 s.d 3 = 3.204.500 (jumlah peserta 14 orang, jadi per orang share cost 228.892) 4. Tiket selama 3 hari/orang = 49.714 5. Uang kebersihan selama 3 hari/orang = 20.000 6. Tiket kereta api Jakarta - Purwokerto PP = 200.000 Jumlah 4 s.d 6 = 269.714 / orang Jadi total pengeluaran selama 3 hari di Purwokerto dan Banyumas = Rp. 498.607 (belum termasuk makan dan oleh2). Semoga bermanfaat yaaaa..... Salam Jalan2 Indonesia,,!!
  7. Hallow Jalan2er,,,,!! Mudik ke Banyumas kali ini kepingin mencoba melakukan pendakian bukit, tingginya mungkin tidak seberapa namun jika kita melewati jalur yang ekstrim akan lumayan curam dan sangat menguras tenaga kita dan nafas kita. Ngos2an,,,ini yang biasa terjadi dan dialami ibu2 seusia saya, walau begitu rasanya gak kapok2 untuk mencoba berpetualangan seperti layaknya anak muda. Dan ketika saya coba ajak teman untuk naik bukit, diapun dengan semangat menjawab "mau banget",,,weeezzz kayak dikasih makanan aja sampai mau banget begitu. Dan ketika hendak ajak putrinya yang masih mahasiswi, malah angkat tangan dan gak mau banget, sungguh bertolak belakang ya ? Ada apa gerangan di sana ? Yaaaaa,,,,yang bikin penasaran kali ini adalah sebuah tempat di ketinggian yang lagi ngetrend di wilayah Kabupaten Banyumas yaitu Watu Meja Bukit Badar, lokasi tepatnya ada di desa Tumiyang Kecamatan Kebasen Kabupaten Banyumas Jawa Tengah. Akhirnya kami putuskan untuk naik sepeda motor untuk menuju ke Watu Meja. Jalan menuju ke sini mudah dijangkau, namun lebih baik naik sepeda motor karena angkutan umum belum tersedia : Jika kita dari Purwokerto jalanlah ke arah Kecamatan Patikraja / jalur selatan menuju Bandung. Sampai di pasar Patikraja terdapat 2 ruas jalan, yang kekanan menuju Bandung sedang yang kiri menuju Kebasen. Kita pilih yang kekiri, arah menuju Kebasen. Kita bakal melewati Jembatan Sungai Serayu, sesudah itu akan bertemu pertigaan, yang arah kekiri menuju Banyumas, dan kekanan menuju Kebasen, tentu kita ambil yang ke kanan. Di pertigaan ini terdapat tugu wayang seperti ini. Sesudah belok kanan, kita ikuti saja jalannya. Jalan sedikit berkelok-kelok, di kanan kirinya terdapat sawah2 dan kebun serta bukit pegunungan Serayu yang nampak hijau. Kurang lebih 15 menit menggunakan sepeda motor (dari tugu ini) kita akan menemukan papan nama arah menuju Watu Meja. Nah jalan masuk menuju Watu Meja ada 2, maju kurang lebih 100 meter lagi akan bertemu dengan pintu masuk yang ke 2. Kemudian jika kita dari Pasar Banyumas, maka kita lewat jalan sebelah utara pasar belok kiri, atau kalau dari arah Purwokerto sesudah Jembatan Sungai Serayu ke kanan, ikuti terus jalannya ke arah Kebasen, nanti akan ketemu pertigaan jalan yang ada papan petunjuk ke Kebasen. Ikuti jalannya terus, lurus saja sampai ketemu tugu Wayang seperti gambar di atas. Lokasi tugu ada didesa Mandirancan. Sesudah ketemu tugu maka arah selanjutnya sama seperti yang sudah diuraikan di atas. Jalan masuk ke Watu Meja licin jika hujan, sehingga kita harus hati2 bawa sepeda motornya, mobil belum bisa masuk ke lokasi ini. Tempat parkir ada di depan rumah warga, tidak dipungut uang parkir disini. Masih baik ya warga kampung sini ? Sesudah parkir kita mulai jalan kaki menuju lokasi, melewati jalan yang masih asli, masih tanah, terbayang jika hujan seperti apa licinnya ? Oleh karena itu, warga menyediakan sandal jepit, free, bapak itu bilang : pakai sandal japit bu, karena jalanan licin dan berlumpur, sepatunya titip disini saja, nanti kalau sandalnya putus ya dibuang saja. Saya pikir tadinya nyewa sandalnya, tapi tidak, kita hanya isi kotak sukarela untuk tanda masuknya dan isi buku tamu. Hasil dari sumbangan suka rela ini akan digunakan oleh warga untuk memperbaiki jalanan menuju lokasi. Memang jalanan masih nampak asli ya ? Hanya dibuat undak2an dan masih berbentuk tanah, dengan pegangan bambu di pinggirnya. Tanjakan menuju bukit ini ada 2, yang satu jalannya landai, makanya agak jauh karena dibuat melingkar. Sedang yang satunya berupa jalan pintas, namun nanjaknya ekstrim. Ketika itu kami menggunakan jalanan yang landai, sehingga kurang lebih satu jam baru sampai ke atas. Sementara kata warga jika menggunakan jalur ekstrim hanya memakan waktu 15 menit. Biar landai cukup menguras tenaga juga, nafas semakin berkejar-kejaran, jadi inilah jawabannya mengapa putri teman saya tidak mau diajak ke Watu Meja,,,lumayan capai bro,,,,!! Kalau saya capai ya berhenti dul, minum dulu, atur nafas dulu supaya lancar, habis itu baru jalan lagi,,,,slow aja,,, Nanti jika sudah ketemu hutan pinus maka diperkirakan akan sampai ke TKP. Dan benar, ketika kami sampai hutan pinus sudah terdengar orang2 yang ada di atas sana, sebatas mata memandang sudah terlihat bendera merah putih di atas bukit, namun untuk mencapainya tidak sebentar, kami sempat singgah juga di warung penjual minuman. Iseng2 saya tanya ke ibu2 penjual minuman, kenapa Watu Meja mendadak jadi incaran travellers ? Ada apa yang istimewa disini bu ? Katanya tempat ini sudah dari dulu ada, malah sejak ibu itu belum lahir sudah ada, yaitu tempat petilasan Raden Kamandaka. Raden Kamandaka adalah tokoh ksatria di wilayah Banyumas yaitu menantu dari Raja Pasir Luhur yang nikah dengan putrinya yang bernama Ciptoroso, ceritanya panjang ada di buku Babad Banyumas. Patung Raden Kamandaka dan Ciptoroso ini dijadikan icon di wisata Baturaden di Purwokerto. Ada yang bilang juga bahwa tempat ini merupakan tempat bertemunya para wali, sehingga dikeramatkan sampai sekarang. Ada masyarakat yang masih memberikan sesaji di Watu Meja bahkan masih ada yang suka melakukan "tapa/semedi" jika ingin mendapatkan sesuatu, biasanya jika ingin mendapatkan kedudukan di pemerintahan. Watu itu bahasa Jawa yang artinya Batu, jadi Watu Meja diartikan sebagai Batu yang berbentuk seperti meja, seperti foto di atas, batunya hanya sederhana. Yang luar biasa adalah, ketika kita sudah di puncak batu ini, di depan kita terhampar pemandangan yang luar biasa indahnya, ada sungai serayu yang berkelok-kelok, jalan raya yang penuh kendaraan berlalu lalang, bukit hijau dan jembatan kereta api yang di bangun di atas sungai Serayu. Tambahan cerita dari Ibu warung tadi, katanya sejak ada mahasiswa yang KKN disinilah maka tempat ini menjadi naik daun, karena foto2 dari lokasi ini langsung di share di media2 sosial. Jadi anak sekarang bilang kalau tempat ini sangat istagramable. Sangat kekinian kan istilahnya ??? Kami sengaja berlama-lama disini, duduk di atas batu2 sambil menunggu kereta api lewat di jembatan, dan ketika kereta sudah lewat rasanya puas sekali. Kami putuskan untuk pulang karena takut kegelapan dan hujan.Tapi kami sempatkan untuk makan pecel seharga Rp. 4.000,- sudah cukup kenyang. Yaa tak usah khawatir karena di atas sini banyak tersedia warung2 yang jual makanan dan minuman, meski masih sederhana tapi sangat membantu mengatasi perut yang kelaparan. Jika kesininya dengan rombongan banyak tentu tak akan takut kegelapan, karena banyak anak2 muda yang menikmati sunset dari Watu Meja ini. Rupanya warga masyarakat belum membatasi jam kunjungan ke lokasi ini, mereka hanya memperhatikan jika masih ada sepeda motor di tempat penitipan motor berarti masih ada pengunjung di atas, jika malam belum turun juga maka warga yang berfungsi sebagai petugas keamanan akan menuju lokasi untuk melakukan pengecekan sambil membawa lampu senter. Begitulah, ketika kami sudah berhasil menuruni bukit lewat jalur ekstrim, ternyata memang cepat sekali, hanya 20 menit kami sudah sampai di tempat kami nukar sandal tadi. Dan rupanya hujan turun, kamipun berteduh dirumah penduduk yang ketempatan sebagai pos pintu masuk, tapi kami hanya duduk2 di teras rumahnya, duduk dilantai. Di pojok teras saya lihat ada termos, kopi, gula pasir dan beberapa gelas. Saya pikir itu dijual, ketika saya hendak beli kopi 2 gelas, kata mas petugas keamanan suruh bikin sendiri minumannya. Dan ketika minuman sudah habis, dan berniat membayarnya mas itu menolak, katanya gratis. Loh,,,enak banget ya dapat kopi panas gratis ?? Penasaran ??? Datang saja ke Watu Meja Bukit Badar,,,,, Salam Jalan2 Indonesia,,,!! Sumber : titissoeparno.blogspot.com
  8. Selamat sore JJ2er,,,!! Awalnya iseng, berawal dapat undangan pernikahan seorang teman di Purwokerto, rasanya kurang asyek kalau ke sana hanya kondangan saja, akhirnya pagi2 sebelum mau pulang ke Jakarta disempatkan jalan2 ke arah Baturaden tetapi lewat jalur Timur, yaitu lewat Kecamatan Sumbang. Sekaligus napak tilas juga, dulu ketika mau ambil tesis (kalau sekarang skripsi), saya melakukan Penelitian terlebih dahulu selama 6 bulan di lereng Gunung Slamet. Di sebuah perkebunan nilam, sejenis tanaman perdu penghasil minyak atsiri. Tepatnya di desa Limpakuwus, Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas. Nah, ketika sore2 hendak turun gunung, pernah sekali singgah ke Curug Ceheng karena lokasinya keliwatan, tapi dulu sekitar tahun 1989an lokasi ini belum di komersilkan alias gratis. Curug Ceheng ini berada di tengah-tengah hutan dan perkebunan, berada di lereng tenggara Gunung Slamet dengan ketinggian sekitar 600 meter diatas permukaan laut. Karenanya curug ini berhawa sejuk dan dingin. Curug Ceheng merupakan salah satu bagian dari aliran Sungai Pelus yang mengalir sampai ke Sumbang dan Sokaraja. Nah saat ini, Sungai Pelus / Kali Pelus merupakan pusat penghasil batu Nagasui yang pernah booming, namun di daerah sungai yang sudah hampir sampai ke daerah Purbalingga. Bentuk dari curug ini sangat eksotis, dengan tinggi air terjun tunggal sekitar 13 meter yang beraliran cukup deras, bahkan berpotensi banjir jika musim hujan tiba. Di dasat air terjun terdapat sebuah kolam dengan warna airnya yang kehijauan namun luas kolamnya tidak begitu luas. Curug yang terbentuk secara alami ini berada pada daerah semacam cekungan yang berbentuk setengah lingkaran dengan ditumbuhi tumbuhan hijau yang menghiasi bebatuan disekitarnya. Kedalaman kolam dibawah air terjun ini lumayan dalam kurang lebih sekitar 6 meter, sehingga sangat berbahaya jika terjun dari atas curug untuk melakukan body rafting misalnya. Jika ingin berbasah-basahan, cukup bermain di pinggir kolam ataupun sungai yang alirannya tidak terlalu deras bahkan tergolong masih dangkal karena banyak bebatuan di sepanjang sungai tersebut. Biasa seperti air terjun lainnya, lokasi air terjun ada di lembah bawah, sehingga kita harus menuruni anak tangga terlebih dahulu, kurang lebih sekitar 260an anak tangga. Tidak terlalu lama kurang lebih 30 menit sudah sampai ke air terjun, tinggal nanti pulangnya akan melewati anak tangga yang menaik tentunya, tinggal siap2 saja staminanya. Disepanjang perjalanan pengunjung akan ditemani dengan pepohonan dan semak-semak hijau membentang. Hati2 ketika melalui anak tangga karena anak tangganya berkelok-kelok dan belum dibuatkan pegangan, sehingga kadang sayapun turunnya sambil jongkok karena takut terpeleset ke bawah. Bagi orang Purwokerto tentu tidak akan sulit mencapai tempat ini, bisa lewat Kampus Universitas Jenderal Soedirman / Jl HR Bunyamin, sampai pertigaan Pabuaran belok ke kanan ke arah Sumbang. Selanjutnya belok ke kiri terus ke arah Limpakuwus. Kondisi jalan ke curug ini sudah beraspal dan lumayan bagus dan menempuh jarak sekitar 15 km. Bisa menggunakan mobil atau sepeda motor langsung menuju lokasi Curug. Dari Purbalingga juga bisa lewat jalan pintas di Padamara hingga sampai pertigaan Karang Talun belok kanan ke arah Sumbang, selanjutnya tinggal lurus ke utara menuju Gandatapa langsung. Kalau saya dari Banyumas, sehingga ke Curug Cehengnya lewat Sokaraja lalu ambil arah yang ke Purbalingga, namun langsung ambil kekiri begitu ketemu Jembatan Sungai Pelus, ikuti jalannya terus dan teruuus hingga sampai ke Gandatapa. Bagi yang menggunakan kendaran umum dapat naik angkutan pedesaan jurusan Pasar Wage – Limpakuwus, turun di Curug Ceheng Gandatapa. Sangat mudah kan ? tapi kalau naik kendaraan umum biasanya kendalanya di waktu, karena mobil baru jalan jika penumpang sudah penuh. Oh ya,,,,di Curug Ceheng belum memiliki fasilitas yang lengkap. Ini mungkin salah satu sebab kenapa tiket masuk kok masih murah meriah, hanya Rp. 2.000,- saja. Warung tempat jual makanan hanya beberapa dengan menu pecel dan cemilan, tapi yang terpenting bawalah air mineral secukupnya untuk membasahi kerongkongan yang kering akibat nafas yang ngos2an ketika menanjak. Kalau area parkir sudah cukup luas dan aman karena berada di dalam lokasi wisata. Ketika saya datang pas hari Minggu sehingga banyak pengunjung yang kebanyakan anak2 muda, dan setelah saya tanya ternyata para mahasiswa dari Universitas jenderal Soedirman,,,,,!! Penasaran ? Datang saja ke Curug Ceheng,,, Salam Jalan2 Indonesia,,,!!!
×
×
  • Create New...