Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'berastagi'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 7 results

  1. Hola halo jalan2ers apa kabarnya... Kali ini cerita masih dari seputaran berastagi nih Di awal november kemarin nih,walaupun telat posting tapi tak mengapalah ya,harap maklum anak kost modal internet pas pasan hahahah Kemarin itu kami mengelilingi spot yang sedikit jauh yaitu bukit Sipiso-piso atau orang orang sering sebutkan bukit gundul (dilarang menyatakan nama bukit gundul katanya,gak tau kenapa ya author hanya cari aman saja lah),yang viewnya menghadap ke danau toba,tapi sayang waktunya sangat singkat dikarenakan kabut langsung melingkupi kami semuanya,sehingga terlihat seperti berada di atas awan hahah Cemana kira kira pictnya(ketawa setan) Ini jalannya menuju bukit Sipiso-piso tersebut Dengan view khas adat karo yang kental,serasa di atas awan beneran kan. Detik detik sebelum kami dikelilingi oleh kabut tebal. Perjalanan kemari sekitar 3-4 jam dari medan dalam keadaan normal,dan kalau dari medan bisa setelah sampai di tugu jeruk atau tahura berastagi belok kiri ,sayangnya kami tidak singgah di taman lumbini (pagoda) yang keren itu karena waktu yang mepet hiksss hiksss. Tapi tak mengapalah ya,yang penting spot utama tetap dituju kok. Sebelum kita beraksi lagi kudu wajib isi amunisi dulu yaitu soto ayam di sekitaran objek wisata Sipiso-piso dengan harga 12ribu per porsi,lumayanlah mengganjal perut. Tujuan selanjutnya adalah peternakan sapi berastagi,yang menghasilkan segar yang bisa dikonsumsi ditempat atau dibawa pulang pun oke kok ,harganya pun lumayan murah kok yang susu rasa coklat,strawberry perliternya 25ribu saja,yoghurt 35ribu Rupiah. Lokasinya rapi bersih tapi bau khas sapi hihihi. Dan tadaaaaa,ini dia susunya yang rasa strawberry . Puas menikmati minum susunya dan cekrek cekrek sana sini ,selanjutnya kita pergi ke spot terakhir yaitu memetik buah strawberry. Gak tau mahal apa gaknya ya, sekitar 2 ons seharga 20ribu.Itu dihitung setelah kita selesai memetik buahnya,yang sudah duluan masuk ke perut dianggap sebagai hadiah ya Hahahah Hanya di penatapan bakaran jagung saja yang gambarnya tidak ada karena sudah gelap dan keadaan tak mengizinkan untuk cekrek cekrek hehehe
  2. Selamat sore JJ’er,,,siapa yang belum pernah dengar kemashuran Danau Toba dan Pulau Samosirnya ? Saya yakin tidak ada, karena tempat ini sudah sangat tenar hingga ke mancanegara. Sebagai wisatawan domestic, tempat ini sudah masuk dalam wishlist, tapi baru di penghujung 2016 akhirnya baru kesampaian mengunjunginya. Alhamdulillah, dengan matangnya persiapan untuk menuju kesini, yakin akan lancarlah perjalanannya, tentu saja karena dibantu teman2 yang ada di Medan sana. Inilah kelebihannya jika punya banyak teman, kemanapun ada yang menolong. Jadi kami jalan2 kali ini menggunakan sistem share cost plus bonus berupa free mobil dan penginapan di Berastagi, sehingga pengeluaran total selama 3 hari disana hanya Rp. 800.000,- belum termasuk tiket pesawat PP. Mau tahu cerita selengkapnya kan ? Begini ceritanya kawan…. Hari Pertama, 10 Desember 2016 Kami berangkat dari Jakarta jam 05.00 menggunakan pesawat dari Bandara Soekarno Hatta Jakarta untuk menuju bandara Kuala Namo Medan. Kurang lebih sampai sana jam 7.15, dan teman saya yang nama panggilannya Uda sudah siap menunggu disana untuk menjemput dan mengantar kami berkeliling di Sumatera Utara. \ Kali ini kami hanya ber5 : Saya, Nani, Mbak Anisa, Ami dan Mbak Okati,,, Romance Bay Saking paginya kami berangkat tentu saja perut sudah keroncongan, mau mencari sarapan pagi sepertinya susah, sudah tengak tengok sepanjang jalan kok tidak ada yang nyantol, akhirnya kami putuskan untuk makan di daerah Perbaungan Serdang Bedagai, sekalian mau singgah ke Romance Bay Pantai Cermin, sebuah pantai yang lagi ngehit. Tempat makannya seperti Warung Padang kalau di Jakarta, penyajiannya juga sama, jadi tidak terlalu special yang penting cukup untuk memenuhi kebutuhan sarapan paginya. Jalan menuju pantai lumayan rusak dan sempit, tapi petunjuknya sangat mudah, dan disekitar area tersebut banyak terdapat pantai2 yang dikelola oleh masyarakat setempat. Ada beberapa pantai yang ditawarkan penduduk desa tapi tujuan kami tetap menuju Romance Bay. Setelah sampai, ternyata sesuai namanya, pantai tersebut dibuat dengan hiasan2 yang sangat romantic, terdapat kelambu2 warna pink dan bentuk2 love beraneka rupa, cucok buat spot foto2 kami. Tiket masuk wisata ini sebenarnya Rp. 35.000 per orang, tetapi karena kami hanya perlu sebentar maka kami ber6 plus mobil hanya bayar Rp. 100.000,- (Ibu2 kalau tidak menawar tidak puas rasanya). Dan setelah foto2 sepuasnya kami melanjutkan perjalanan menuju Tebing Tinggi, disana sudah ada yang menunggu, teman KJJI Tebing Tinggi. Kenapa di setiap sudut kota ada saja teman yang mencegatnya ? Karena sebelum berangkat sudah saya umumkan di facebook yang saya tag satu2 teman2 yang lokasinya ada disepanjang perjalanan menuju Danau Toba. Restoran India Berkali-kali teman saya telepon, menanyakan sudah sampai mana kok lama sekali tidak sampai2, ternyata kemacetan jalan bukan hanya milik Jakarta, di Tebing Tinggipun macet panjang, tetapi karena ada kendaraan mogok rupanya, dan hal ini sudah membuat kami gelisah karena perjalanan menuju Danau Toba masih sangatlah panjang. Dan ketika saatnya sampai di Restoran India yang beralamatkan di Jl Ahmad Yani no 46 Tebing Tinggi, tempat meet up kami, sebenernya sudah saatnya makan siang, tapi karena perut masih kenyang maka kami hanya dipesankan juz martabe dan martabak serta roti cane sebagai masakan khas restoran ini. Subhanallah, enak luar biasa, dalam kondisi cuaca yang panas disuguhi juz yang super dingin, cucok aja rasanya. Selagi asyik2nya kami melepas kangen dengan teman kami, Mbak Ayu namanya, datang lagi telepon dari teman yang ada di Siantar, yang katanya hendak mencegak kami di Jl Asahan, olala,,,,,indah sekali persahabatan ini, di-mana ada kawan yang baek,,,,Alhamdulillah. Akhirnya selepas shalat dzuhurpun kami buru2 meninggalkan Tebing Tinggi untuk menuju Siantar. Oh ya, satu lagi teman kami yang di Tebing Tinggi batal menemui kami karena ada salah satu keluarganya yang meninggal dunia di Pematang Siantar, dan betul rupanya, ketika kami sampai di Siantar terlihat karangan bunga tanda duka cita berjejer di sepanjang jalan. Kopi Massa Kok Tong Sudah kurang lebih jam 15an ketika akhirnya kami sampai di Jalan Asahan, di bilangan Megaland Pematang Siantar, tempat dimana Kedai Kopi Massa Kok Tong berada. Teman kami sudah memesan tempat di ruang yang berAC, sangat oke menurut saya interior ruangannya, serba coklat dan banyak asesories bergaya jadul, teman2 langsung pada foto2 hampir di setiap sudut kedai kopi. Hhhhmmmm pesananpun special kopi dan mie gomak sebagai menu khas disini. Saya sebagai penikmat kopi sudah tahu dari aromanya yang mantap, sangat keras menusuk hidung, pasti nendang ini kopi. Benar deh,,,ajiiibbbb dan lekkeeerrr ini kopi,,,,!! Saking gak percaya dengan testimoni pribadi, akhirnya saya googling deh, dan ini beberapa kesaksian dari konsumen kopi massa kok tong : “Dari beberapa pilihan kopi Kok Tong, kami berangkat ke Kopi Kok Tong yang berada di Megaland. Lokasinya enak, parkir luas Kebetulan kami berkunjung sekitar jam 8 malam, ternyata masih sangat ramai. Pesan kopi hitam O, dan cemilan yang beraneka rupa. Kopinya cukup keras, buat yang gak biasa ngopi disarankan memilih menu kopi lain. Tempat yang asik buat ngobrol sampai larut...” “Sekalinya ke kota Siantar dibawa teman nongkrong di tempat ini. Tempatnya cukup nyaman dan lokasi di tempat strategis. Minumannya banyak pilihan. Demikian juga makanannya bisa bebas memilih. Tersedia juga mie gomak yang mantap rasanya. Bolehlah utk tempat santai”. Benar kan ? Banyak yang suka dengan Kopi Kok Tong, terima kasih kawan sudah culik kami kesini. Untuk mengisi waktu, kamipun poto2 di Kompleks Megaland, sebuah kompleks elit yang punya landscape lumayan. Kebetulan teman kami kenal pada pemilik salah satu Rumah antic disini, jadi alas an untuk bis amasuk kedalam komplek, karena kalau tamu tak diundang tidak diijinkan masuk. Villa Dorbon Village Sehabis foto2 kami lanjutkan perjalanan menuju Danau Toba, sempat mau singgah ke vihara terbesar di Asia Tenggara yang lokasinya di Pematang Siantar tapi sesudah sampai TKP langsung diguyur hujan lebat, akhirnya kami urungkan untuk turun, terlebih lagi pintu gerbangnya sudah di tutup, jadi sudah benar2 tidak ada harapan untuk masuk. Sutralaaahhhhhh,,, Kamipun lanjutkan perjalanan lagi, cukup panjang kali ini perjalanannya, Siantar-Parapat, rasanya badan kami hancur lebur, dari sore sekitar waktu Ashar hingga Maghrib kami baru sampai di Parapat, walau ucapan “Selamat Datang di Objek Wisata Danau Toba” sudah terbaca sejak entah di kota mana, tapi baru kurang lebih 4 jam kami nyampai. Dan pertama kali yang kami cari tentu tempat penginapan yang sudah kami booking via Traveloka, view yang Nampak tepat di bibir Danau Toba, kami sudah bayangkan keindahannya, tapi,,,,,,lama sekali kami cari penginapan itu akhirnya baru dapat. Jalanpun sempit menuju penginapan, rupanya Pemda setempat belum menyentuh daerah sekitar Long Beach. Iyaa, kami menginap di Villa Dorbon Village di Jl Justin Sirait, Long Beach Ajibata Ujung, Parapat. Sebenernya villanya baru sekitar 5 bulan dibangun, alat2nya masih baru dan masih bersih, tapi kalau malam ternyata sepi sekali, karena lokasinya ada diujung yang belum sempat tersentuh Pemda. Untuk yang menyukai kesunyian pastinya suka. Walau untuk keluar menuju pusat keramaian di Parapat agak jauh, tapi kami sempatkan keluar villa juga mengingat kami belum makan malam, dan kebetulan lagi ada Festival Danau Toba (semacam pemilihan Abang dan None kalau di Jakarta), jadi jalanan lumayan macet. Kami makan malam sekalian mencari oleh2 khas Parapat. Oleh2 khas Parapat, apa ya yang enak ? Iseng2 kami beli mangga udang, katanya hanya ada di Parapat, mangganya kecil dan kulitnya kuning. Makannya di kupas pakai tangan dan langsung digigit saja daging buahnya. Cukup manis kalau makannya sudah benar2 masak. Selain mangga udang ada juga kacang kulit jenis kacang garing SIHOBUK, kalau di Jawa Tengah ada yang namnya kacang kletik, dan kalau di Minahasa ada Kacang Kawangkoan,,,begitulah kira2 rasanya. Tapi kacang garing SIHOBUK Cuma ada di Parapat saja, jadi jangan di lewatkan yaaaa…. Selesai makan malam kami kembali ke penginapan dan tiduuurrrrr zzzzzzzz….. Hari Kedua, 11 Desember 2016 Pulau Samosir Menyeberangi danau Toba dengan menggunakan kapal ferry adalah tujuan utama kami ke Sumatera Utara. Kurang lebih jam 7.00 pagi kami check out dari penginapan untuk kemudian menuju dermaga penyeberangan di Ajibata menuju Tomok. Kami pilih kapal ferry biasa dengan tiket 8.000 per orang, mobil kami numpang parkir di saudaranya pemilik Villa supaya ngrasa aman. Kalu semisal nginapnya di Samosir maka mobil bisa kita bawa nyebrang pakai kapal ferry dengan biaya kurang lebih 110.000,- Untuk yang suka mabok kalau naik kapal bisa ambil seat yang di atas, jadi bisa leluasa menikmati alam sekitar dari atas kapal sehingga bisa mengurangi maboknya. Atau bisa di belakang nakhoda juga nyaman karena terbebas dari asap rokok penumpang lainnya. Saya ambil seat di atas supaya bisa foto2 sepuasnya, Cuma sayang agak panas jadi siap2 saja pakai topi lebar untuk menutupi wajah dari sengatan sinar matahari. Setibanya di Dermaga Tomok kami langsung mencari sarapan pagi, ada lontong sayur khas Samosir yang menurut teman saya lontong sayur terenak yang pernah dimakannya, entah apa yang membedakannya, tapi dari tampilannya memang kelihatan enak. Begitu masuk lokasi wisata, yang terlihat duluan deretan toko2 souvenir khas Samosir, apa mau dikata, mata ini semakin hijau saja rasanya, secara gak sengaja akhirnya kami berpencar dan hilang dalam kerumunan orang2/pengunjung lainnya. Iyaaa karena hari libur jadi pengunjung lumayan banyak dan jalan setapak menuju lokasi wisata menjadi terasa sempit. Patung Si Gale-Gale Ini patung kayu yang sangat legendaries, dia adalah anak Raja Rahat yang pandai menari, nama lengkapnya Si Raja Manggale, sayang di usia muda meninggal dalam peperangan. Saking sayangnya Sang Raja kepada Putranya, sepeninggal Si Gale2 Sang Raja sakit, kmd dibuatlah patung kayu yang mirip Putranya dan kabarnya bisa menari sendiri, Sang Raja akhirnya bisa sembuh dari sakitnya. Sekarang Si Gale2 menjadi salah satu ikon Pulau Samosir, setiap pengunjung bisa menari bersama Si Gale2 dengan bayar Rp. 80.000 per pertunjukan, biasanya dibuat rombongan, kemudian disertai dengan pembacaan sejarah Si Gale2. Makam Raja Sidabutar Habis lihat Si Gale2 kami melanjutkan perjalanan menuju Makam Raja Sidabutar, ada beberapa makam dalam satu komplek pemakaman ini, jika ingin tahu ceritanya maka masuklah ke komplek makam dan ikut duduk mendengarkan guide local menceritakan sejarah Raja Sidabutar. Raja Sidabutar adalah orang pertama yang menginjakkan kakinya di Pulau Samosir maka akhirnya beliaulah yang menjadi raja disini. Makamnya terbuat dari batu yang dipahat tanpa sambungan, makanya disebut juga sebagai peninggalan jaman Megalitikum. Untuk masuk kesini kami dipakiakan kain ulos, kemudian duduk di balai2 dan dengan khidmat menyimak penuturan guide local. Jika ingin meninggalkan acara ini bisa melalui pintu keluar, kemudian menyerahkan kain ulos yang kita pakai dan menaruh uang seikhlasnya ke kotak. Museum Batak Museum batak memiliki berbagai macam koleksi yang berkaitan dengan tanah Batak. Di tempat ini terdapat berbagai jenis kain ulos dengan fungsi pemakaian yang berbeda serta pakaian adat Batak, patung-patung yang terbuat dari kayu, pedang, berbagai macam peralatan pertanian, peralatan rumah tangga yang merupakan koleksi peninggalan Batak kuno, naskah kuno, gondang Batak, dan koleksi lainnya. Berfoto-foto disini dengan latar belakang Rumah adat batak menjadi kepuasan tersendiri bagi kami. Tidak ada biaya tiket masuk untuk mengunjungi museum ini. Tapi pengunjung bisa mengisi kotak seikhlasnya. Sehabis dari sini kami buru2 menyeberang lagi menuju Dermaga Ajibata untuk melanjutkan perjalanan menuju Berastagi. Jalur Simarjarunjung yang kami ambil, supaya bisa melihat Danau Toba dari sisi yang lain. Gardu Pandang Simarjarunjung Siapa sangka kalau pada akhirnya kami bisa mengelilingi Danau Toba yang termashur ini, berangkat lewat Pematang Siantar dan pulang lewat Simarjarunjung. Sepanjang perjalanan tampak Danau Toba disisi sebelah kiri jalan. Cuaca cerah siang itu menambah cantiknya Danau Toba, kaki rasa2nya mau turun saja untuk ambil foto, tapi teman kami bilang nanti saja ambil foto2nya di Gardu Pandang Simarjarunjung. Dan sementara kami hanya bisa menikmati dari kaca mobil pemandangan kiri kanan jalan yang aduhai, sebelah kanan perkebunan kopi dan sebelah kiri danau Toba. Sementara juga jalan di depan kami ber-kelok2, Nampak ada serombongan orang bersepeda tengah susah payah menaiki bukit. Lumayan lama kami berkendara hingga akhirnya ketemulah gardu pandang yang kami cari, kami lalu berhamburan menepi dan ambil handphone masing2 untuk mengabadikan Danau Toba dari ketinggian. Rupanya disini lagi ada event sepeda santai, Nampak masih ada air mineral dan buah2an teronggok di meja Panitia, dan rejeki mommy shaleh hingga kamipun ikut menikmati buah2an itu. Tak cukup sebuah 2 buah untuk dinikmati di tempat, kamipun angkut itu buah2an ke mobil,,,,olala Okey,,,kami lanjutkan perjalanan lagi, masih ada destinasi yang menarik, namun karena lapar menghadang, akhirnya kamipun singgah di rest area yang pertama kami dapati. Bar & Restorant Siantar Hotel Simarjarunjung Ada makanan special disini, yaitu pisang goreng dipadu dengan wedang jahe, nikmatnya terasa ketika perut setengah lapar dan dalam suasana hawa dingin di puncak Simarjarunjung. Tempatnya siy biasa saja, mungkin karena bangunan sudah lama dan kurang terawat jadi Nampak kurang bersih. Tapi disinilah satu2nya rest area yang luas dan mungkin orang juga tahunya disini jika hendak beristirahat untuk makan dan minum. Ditambah nikmat lagi karena bisa sambil menikmati indahnya danau Toba, sehingga rasa pisangpun berubah entah menjadi rasa apa yang jelas makan 2 potong juga masih kurang. Harga secangkir jahe panas dan pisang goreng Rp. 20.000,- Sebenarnya kami belum makan siang, tapi rasanya tidak mau menghabiskan waktu lama2 dijalan, mengingat perjalanan masih lumayan jauh, khawatir destinasi yang sudah direncanakan tidak terkejar. Sepanjang jalan kamipun ber-nyanyi2 supaya tidak terasa capainya, dan sambil menemani teman yang bawa kendaraan, kasihan kalau hanya dia yang menahan kantuk dan capai. Hati hampir tergoda ketika kami melewati kebun jeruk di Berastagi, pembeli jeruk bisa petik sendiri, jadi macam agrowisata, tapi kamipun tahan godaan, kami tidak turun, kami cukup menikmati pemandangan perbukitan di kanan kiri jalan yang menghijau. Si Piso-Piso Air terjun Sipiso-Piso berada di Desa Tongging Kecamatan Merek Kabupaten Karo Sumatera Utara. Papan petunjuk jalannya sangat mudah dicari, dan lokasi air terjun dari jalan tidak jauh, bahkan ketika mobil kita diparkirpun kita sudah bisa melihat keindahan air terjun. Lokasinya sudah bagus, tersedia jalan setapak menuju air terjun. Posisi air terjun ada di lembah, jadi kita kudu menuruni jalan setapak itu hingga ke bawah sekali, bisa dibayangkan berapa jarak ke bawahnya jika tinggi air terjunnya saja kurang lebih 120 meter ? Itulah sebabnya maka kami tidak lakukan itu, kami hanya menikmati dari atas. Dan inipun sudah puas kok, kita bisa menikmati air terjun sekaligus Danau Toba. Jadi berapa luas Danau Toba sebenernya ? Kok di-mana2 masih bisa melihat Danau Toba ? Rumah Adat Karo Hampir maghrib ketika kami sampai di Desa Lingga, ini merupakan desa budaya, masih masuk wilayah Kabupaten Karo Sumatera Utara. Kabarnya Rumah adat ini sudah berumur ratusan tahun tapi sampai sekarang masih kokoh berdiri. Bentuknya Rumah panggung, di ruangan dalam tidak ada sekat, atapnya terbuat dari ijuk dan ujung atap paling atas terdapat hiasan tanduk kerbau. Satu Rumah dihuni oleh beberapa keluarga, inilah adat yang turun temurun hingga sekarang. Ada 2 rumah disini yaitu Rumah Gerga dan Rumah Belang Ayo yang tersisa, unik sekali bentuk rumahnya, dan yang bikin kami geleng2 kepala, Rumah ini dibangun tanpa paku tapi kuatnya luar biasa. Kesini gratis, tapi jika tidak keberatan bisa kasih tips kepada orang yang tinggal disitu. Jalan menuju Desa Lingga mudah dicari, kalau sudah di perempatan Tugu Kol (bentuknya seperti sayuran kol) belok kiri jika dari arah Siantar, kemudian ikuti papan petunjuk jalannya, tidak sampai 1 jam nanti akan sampai ke Desa Lingga. Untuk mengetahui benda2 peninggalan Adat Karo bisa dilihat di Museum Karo Lingga yang letaknya ada di luar desa ini. Museum ini menyimpan 206 koleksi seperti peralatan dapur, topeng, kain, alat musik, alat berburu, alat pertanian, mata uang, dan berbagai benda bersejarah lainnya. Hari Ketiga, 12 Desember 2016. Berastagi ternyata dingin luar biasa, dan saya tidak membawa baju tebal, bisa dibayangkan apa yang terjadi ? Kedinginan,,,, Kami menginap di Hotel Rudang di Jl. Djamin Ginting No. 15, Berastagi. Kebetulan salah satu teman kami punya teman di hotel ini, jadi kami dapat 2 kamar free, Alhamdulillah. Hotel tempat kami menginap berhadapan dengan Hotel Kubu, yang pernah menjadi tempat pengasingan Bung Karno, bangunannya masih asli, sangat asri dan bagus buat hunting foto. Sebelum melanjutkan perjalanan menuju Medan, kami sempatkan foto2 di sekitar hotel. Taman Alam Lumbini Disini berdiri kokoh Pagoda bernuansa sebagai tempat ibadah umat Budha, bentuknya menyerupai Pagoda Shwedagon di Myanmar. Jadi berada disini serasa berada di Myanmar, alamatnya ada di Barus Jahe, Brastagi, Dolat Rayat, Kabanjahe, Kabupaten Karo, Sumatera Utara. Kalau dari hotel Rudang kita belok kanan, dan tidak berapa lama akan sampai setelah melewati Tempat Pengungsian. Masuk kesini gratis, dan dibukanya jam 09.00 pagi, kami kepagian ketika itu jadi sempat menunggu beberapa menit, hamper saja kami meninggalkan tempat ini, untungnya teman2 pada sabar. Antrian cukup panjang karena disamping sebagai tempat ibadah juga dibuka untuk umum, jadi yang Non Budhistpun berwisata kesini. Jika hari libur seperti ini biasanya ada ibadah, sehingga pengunjung yang Non Budhist dilarang masuk ke dalam, jadi kami hanya bisa ber-foto2 diluarnya saja dan menikmati hutan tropis yang ada di samping Pagoda. Berbagai macam jenis pepohonan ada di hutan ini. Jika dituruti bisa ber-lama2 disini karena hutannya sangat sejuk dan hijau, tapi mengingat hari ini harus ke Jakarta maka kami buru2 tinggalkan tempat ini untuk menuju Medan. Gereja Santa Maria Annai Velangkani Begitu masuk Medan, kami janjian dengan teman yang tinggal di Medan untuk menjadi “guide” kami. Penasaran sama gereja yang bangunannya mirip2 kuil India, kamipun cari dimana lokasinya, dan yang orang Medanpun bingung karena belum pernah tahu apalagi lihat gereja itu. Jadi dengan modal tanya2 akhirnya kami sampai juga, sangat mudah sebenernya dicari, sayangnya pas berangkat papan petunjuk jalannya tertutup daun2an di jalanan jadi gak sempat terlihat dan kami kebablasan. Tapi begitu putar balik langsung ketemu, alamat lengkapnya ada di Jalan Sakura III No. 7-10, Perumahan Taman Sakura Indah, Tanjung Selamat, Medan. Graha Santa Maria Annai Velangkanni tidak hanya berfungsi sebagai tempat ibadah namun juga menjadi tempat ziarah bagi umat Katolik. Tak heran jika gereja ini begitu ramai dikunjungi para peziarah. Selain itu tempat ini juga diramaikan oleh kehadiran wisatawan yang tertarik dengan arsitekturnya yang. Desain bangunan mengambil gaya arsitektur Indo-Mogul yang begitu indah dan megah. Disini terdapat juga sejumlah taman yang semakin memperindah pemandangan di sekitar Graha Santa Maria Annai Velangkanni. Penangkaran Buaya Asam Kumbang Lokasinya searah dengan Gereja Graha Santa Maria Annai Velangkanni dengan alamat lengkap di Jl.Bunga Raya II No. 59 Sunggal , Kecamatan Medan Selayang Kota Medan, Sumatera Utara HTM 8.000 cukup murah, nyaman, unik, dan menarik. Dan ternyata tempat ini sudah ada sejak tahun 50an, jadi yang mengelola itu turun menurun. Selain ribuan koleksi buaya dari semua umur, penangkaran buaya ini memiliki koleksi hewan seperti kura-kura, ular dan beberapa hewan lainnya. Buaya2nya ditempatkan di dalam kolam-kolam serta dalam danau buatan jadi aman bagi pengunjung, tapi tetap harus waspada karena bagaimanapun buaya adalah jenis binatang buas. Akses menuju ke penangkaran buaya Asam Kumbang cukup mudah dan dapat dilalui oleh semua alat transportasi seperti angkot, becak maupun sepeda motor dan mobil. Restoran Tip Top Ternyata Medan macet juga, begitu ter-buru2nya ketika kami hendak menuju restoran legendaries Tip Top untuk makan siang dan ketemu teman yang lainnya di Medan, tetapi kondisi jalanan yang crowded memaksa kami untuk bersabar. Dan alhamdulillah berhubung yang bawa mobil orang Medan maka kamipun punya jalan alternative untuk menembus kemacetan itu. Tak berapa lama kamipun sampailah ke Restoran Tip Top di kawasan Kesawan, Jalan Ahmad Yani, Medan. Restoran ini konsisten pada dekorasi tempat konsep kuno dan proses pemasakan menu makanannya juga masih menggunakan tungku kayu bakar sejak tahun 1930-an. Yang paling banyak dicari adalah es krimnya yang dengan cita rasa tempo dulu menggunakan resep nenek moyang tapi masih bisa masuk ke lidah orang sekarang. Dari teksturnya siy terlihat sama dengan es krim kebanyakan, tapi rasanya yang beda, seperti es krim Ragusanya Jakarta. Makanan berat yang tersedia kebanyakan Chinese Food, kamipun pilih2 yang tidak terlalu berat seperti I fu Mie dan sebangsanya. Sepertinya yang dicari hanya sensasinya, yang tak mau ketinggalan dengan turis2 lainnya. Turis-turis manca negara khususnya warga negara asing dari Belanda paling menggemari tempat ini karena dekorasi interior Belanda yang banyak dipajang. Setelah teman kami yang ditunggu sudah datang, kamipun bergegas meninggalkan tempat ini dan menuju tempat lainnya. Istana Maimun Istana Maimun adalah istana Kesultanan Deli yang merupakan salah satu ikon kota Medan juga, terletak di Jalan Brigadir Jenderal Katamso, Kelurahan Sukaraja, Kecamatan Medan Maimun. Desainnya Italia, pada sisi depan terdapat bangunan Masjid Al-Mashun atau yang lebih dikenal dengan sebutan Masjid Raya Medan. Istana Maimun menjadi tujuan wisata bukan hanya karena usianya yang tua, namun juga desain interiornya yang unik, sayangnya kami tidak ber-lama2 disini, kami hanya foto2 di bagian luarnya saja, disamping karena sudah pernah kesini juga karena waktu terus mengejarnya. Durian Sibolang Belum ke Medan rasanya kalau belum makan durian Ucok, dan lucunya, ada teman kami yang gak doyan makan durianpun kepeingin ke Durian Ucok saking penasarannya. Tapi karena waktu sudah mepet akhirnya kami pilih ke Durian Sibolang yang ada di Jalan Iskandar Muda No. 75 C-D Medan. Apalagi dengan adanya slogan makan sepuasnya hanya Rp. 40.000,- ? Siapa yang gak tergiur,,,,begitulah, walau perut masih kenyang akhirnya kami hanya mencicipi sedikit, gak bisa menikmati durian sepuasnya spt kata slogan tadi. Disini juga tersedia pancake durian. Harga masih standard, karena kalau makan durian disini dijamin duriannya bagus jadi gak perlu khawatir akan kecewa. Beda kalau di jalan2 di Jawa, biar sudah dicicipi tetap saja ada yang jelek kalau sudah dibuka, dan kita gak bisa tukar kalau sudah dibelah. Di Durian Sibolang yang dibuka pasti yang enak dan baik, ini bedanya. Pusat Oleh2 Khas Medan Waktu bagai angin topan, melesat begitu kencangnya, detik2 terakhir di Medan bikin deg2an, rasanya belum puas menikmati Medan hanya 3 hari. Saatnya kami ke took oleh2 khas Medan, bika Ambon, Bolu Meranti, kopi Sidikalang menjadi perhatian kami. Tak banyak yang kami bawa, tapi yang dirumah pasti menunggu oleh2. Toko Zulaikha Jl. Mojopahit, Petisah Tengah, Medan Petisah, Kota Medan, Sumatera Utara menjadi sasaran kami… Harga Bika Ambon kecil per kotak sekitar 55.000 – 65.000 tergantung rasanya, ada rasa original, pandan, mocca, keju dan durian. Harga Bolu gulung juga beraneka rupa antara 95.000 – 100.000 dengan variasi rasa Keju, Strawberry, Nanas, Mocca,Blueberry,Kacang,Capucino dan special paduan beberapa rasa. Harga lapis legitnya antara 65.000 – 85.000 Menuju Bandara Kualanamo by kereta Ke Jakarta kami kan kembali,,,,,,dengan menggunakan kereta cepat kami menuju bandara Kuala Namo, ketika kami nyampai stasiun kereta, waktu keberangkatan kereta tinggal 3 menit lagi, jadi kami setengah berlari meninggalkan teman2 kami dari Medan,,,maafkan kami yaaaa kawans,,,kebaikanmu tak kan pernah kulupakan. Dan jangan bosan2 kalau suatu saat kami akan kembali lagi ke Medan. Terima kasih DaMan, Mbak Anisa, Mbak Ayu, Eda Tetty Ambarita, Mbak Rifa,,,kalian baik semuanya, berkat kalian maka acara jalan2 kita lancar,,,,!! Salam Jalan2 Indonesia…!!
  3. Hallow Jalan2er,,,,! Bulan Juni 2013 saya dapat undangan pernikahan dari kawan di Medan, berangkatlah saya kesana didampingi si kecil Farah. Kebetulan undangan hari Minggu jadi saya tidak perlu bolos kantor, cukup ambil liburan Sabtu Minggu saja sudah cukup. Rasa2nya jauh2 ke Medan hanya kondangan saja itu kurang asyik lah yaaaa, sayapun menghubungi kawan disana untuk janjian jalan2. Cuma waktu itu belum lagi membumi banget masalah selpi2an, sehingga gak browsing2 dulu tempat2 wisata yang lagi buming, saya menurut saja mau dibawa kemana oleh teman saya itu. Jum'at malam kami terbang dengan Citilink menuju Bandara Polonia (ketika itu), kawan saya sudah siap menjemput untuk diantar menuju hotel Anaya di Jalan Abdullah Lubis No.1. Sebelum masuk hotel kami singgah di Merdeka Walk, pusat kuliner malam paling top di Kota Medan. 1. Merdeka Walk Setiap malam, Merdeka Walk ramai dikunjungi ribuan orang hanya untuk bergoyang lidah. Lokasinya mengambil areal bekas tempat parkir yang berada di Lapangan Merdeka yang ada di sisi Jalan Balai Kota. Suasananya adem kalau siang hari, karena di area ini banyak pohon-pohon trembesi yang sudah berusia ratusan tahun. Jika malam hari lampu hias beragam model dilekatkan di dahan dan batang pohon. Pengunjung bisa memesan makanan dari outlet makanan penjual yang ada. Begitu menu diantar, langsung bayar. Menunya sangat banyak, saya dibuat bingung karenanya. Ada steak yang variatif jenis dan sajiannya, sup tomyam, sushi, dan seafood, lontong sayur, soto medan, sup buntut, sate padang, nasi gurih atau nasi lemak, nasi goreng, mie pangsit, bakso, mpek-mpek, dimsum, ice cream. Makanan penutup khas Medan disajikan dingin yaitu pancake durian. Fast food macam McDonald dan Pizza hut juga ada dan buka 24 jam. Sesudah puas makan, kami menuju hotel dan menikmati tidur dengan pulasnya di Hotel Anaya. Fasilitas hotel lumayan bagus, antara lain menyediakan akses internet gratis bagi para tamunya, restoran yang menyajikan makanan khas indonesia dan menyediakan layanan antar jemput. Ini termasuk hotel murah, dan kamarnya tidak terlalu banyak, cuma menariknya karena ada di dalam kota sehingga tidak perlu ber-lama2 untuk menuju tempat resepsi pernikahan teman saya besok. zzzzZZZZzzzZZZzzZZzZZZ Sabtu pagi kami di jemput teman (bukan teman yang semalam jemput di bandara loh), rute perjalanan sudah dipersiapkan oleh mereka, saya hanya menurut saja. Tapi penasaran juga kalau gak ditanya ? Akhirnya teman saya ngasih tahu juga hendak kemana arah kita, ternyata Berastagi sasarannya, dan kami memang belum pernah kesini. 2. Berastagi Berastagi adalah merupakan daerah tinggi yang berlokasi di kaki gunung Sibayak, sehingga udaranya sejuk dan banyak sekali tanaman sayur2an yang ada di sepanjang jalan, bayangkanlah arah menuju Puncak Bogor. Setiap pengunjung yang datang ke Berastagi biasanya singgah di pasar buah, sayur dan bunga yang merupakan hasil kebun para petani di daerah ini. Nampak juga permainan anak2 berupa kuda tunggang yang bisa dinaiki keliling pasar dan sekitarnya, dengan sewa Rp. 20.000,-. Jika anak2 sedang berkeliling berkuda kita bisa menikmati kopi panas dan jagung rebus di kedai2 yang ada di pinggir pasar tersebut. Nun jauh disana nampak Gunung Sibayak yang berdiri tegak. 3. Pemandian air panas(lupa namanya) Di Berastagi ada juga pemandian air panas, kabarnya sumber air panas di kawasan ini muncul dari retakan yang terbentuk akibat aliran lava di daerah selatan lereng gunung api Sibayak. Orang2 percaya bahwa kandungan belerang yang ada disini dapat menyembuhkan berbagai macam penyakit kulit. Jadi orang2 pada sengaja beli belerang bubuk lalu di oles2kan di kaki untuk menyembuhkan penyakit kulit atau kalau tidak bisa untuk menghaluskan kulit. 4. Bukit Kubu Di Bukit Kubu kami menumpang shalat dzuhur dan ashar sekalian. Wow panorama padang rumput hijau yang menyejukkan mata, membuat kami enggan untuk beranjak dari tempat ini. Duduk santai ber-lama2 disini serasa pingin tidur, karena udara sangat sejuk bahkan nyaris dingin, membuat mata jadi mengantuk. Disini juga merupakan tempat persinggahan Bung Karno ketika berkunjung ke Berastagi di masa lalu. 5. Taman Lumbini Kata orang vihara ini merupakan replika Pagoda Shwedagon di Myanmar ? Jika iya, maka seandainya saya pasang foto ini tanpa hestag maka orang akan mengira kalau saya sedang berada di Myanmar. Tapi saya tidak mau begitu, nanti dikira hoax dong ? Berastagi memang hebat, ini adalah Taman Lumbini yang lokasinya ada di Desa Tongkoh, Kabupaten Karo yang berjarak 65 Km dari pusat Kota Medan. Vihara merupakan tempat ibadah agama Budha, kita harus menjaga dan menghormatinya, dan memang terlihat suasana kompleks Taman Alam Lumbini terasa religius. Kalau kami yang hanya wisatawan, maka kami hanya bisa menikmati keindahan dan keunikan bangunan2nya.Lanscape dan arsitekturnya khas bernuansakan Negeri Gajah Putih Thailand. Warna bangunan emas cerah dengan tingginya hampir mencapai 50 meter-an, merupakan pagoda tertinggi yang ada di Indonesia dan nomor 3 di dunia. Patung gajah putih tepat di pintu masuk vihara. Ketika mencoba masuk ke dalam ruangan, kami hanya boleh berada di depan altar pemujaan, wajib mengisi buku tamu, dan jika berkenan boleh menyumbang uang untuk biaya pemeliharaan Vihara. Marmer putih menghiasi dasar dari bangunan, sangat indah, bersih dan tertata dengan apik. Oleh karenanya kita harus melepas alas kaki, peraturan lainnya seperti tidak boleh mengambil foto dengan blitz, dan tidak boleh membuat kegaduhan. Sepulang dari Taman Lumbini masih sempat makan durian tapi bukan durian Ucok karena sudah tutup, jadi kami menikmati durian di pinggir jalan, tapi sayangnya hari itu lagi tidak musim durian, jadi beli yang ada saja supaya mata tidak nglirik durian yang berjejer di-pinggir2 jalan. Esok harinya acara utama di Medan, yaitu datang ke pesta pernikahan teman saya. Di acara ini juga saya janjian sama teman2 yang lainnya, saling melepas kangen. Maklum jarak kami berjauhan, kapan lagi bisa berkumpul kalau bukan ada acara begini, teman yang dari Pematang Siantar juga datang dan kami ramai2 jalan2 keliling kota Medan. 6. Istana Maimun Pertama-tama kami menuju Istana Maimum, yang merupakan sebuah bangunan peninggalan sejarah masa kerajaan Melayu Sultan Deli ke- IX. Bangunannya sangat kokoh dan megah, didesign oleh arsitektur Italia, unik, cantik, dan memiliki karakter unsur tradisiononal yang khas Indonesia dengan sentuhan Melayu, baik bentuk maupun ornamennya dipengaruhi oleh berbagai kebudayaan, antara lain Melayu, Islam, Spanyol, China, India dan Itali. Bangunan ini juga didominasi dengan warna kuning keemasan yang identik dengan etnis Melayu. Istana ini terletak di Kelurahan Sukaraja kecamatan Medan Maimun jalan Brigjen Katamso Kota Medan Sumatera Utara. Bangunan ini sangat luas, didalamnya terdapat berbagai macam perabotan dengan gaya Eropa, seperti lemari, kursi dan lampu-lampu Kristal. Istana Maimun memuat koleksi peninggalan-peninggalan jaman dahulu seperti senjata tua dan foto-foto keluarga, selain itu pada bagian belakang ada dapur, gudang dan ruangan penjara. Juga terdapat aneka souvenir khas Medan, saya hanya beli kain / sarung songket, buat koleksi atau lebih sering dipakai buat acara2 kondangan. 7. Masjid Raya Medan Waktunya shalat ashar, kami singgah ke masjid Masjid Raya Al Mashun yang dibangun oleh Sultan Ma’mun Al Rasyid Perkasa Alam pada tahun 1900an. Katanya pembangunan masjid ini memakan waktu 3 tahun, Sultan memang sengaja membangun masjid kerajaan ini dengan megah, karena masjid itu lebih utama ketimbang kemegahan istananya sendiri yaitu Istana Maimum. 7. Pusat Oleh2 Khas Medan Sebelum pulang pastikan dulu beli oleh2 khas Medan, di kawasan Jalan Mojopahit Medan berderet-deret toko yang menjual makanan khas Kota Medan berupa bika Ambon, bolu gulung, lapis legit dan lainnya. Seperti biji-bijian kopi khas Sumatera, sirup markisa, hingga manisan khas Medan juga tersedia lengkap di kawasan ini. dari hotel tempat saya menginap cukup naik becak nanti abang becaknya nungguin sampai kita selesai belanja. Naik becak begini adalah sesuatu yang baru, dengan tidak malu2 minta potoin abang becaknya Sehabis beli oleh2, kami langsung diantar teman menuju bandara Polonia,,,sampai jumpa lagi kawans, saya rindu Medan,,,,In Sya Allah kapan2 kami akan mengunjungimu lagi,,,,Pulau Samosir menanti,,,!! Salam Jalan2 Indonesia,,,! Sumber : titissoeparno.blogspot.com Ada foto sebelumnya tentang Medan ini, di Istana Maimun :
  4. Salam kenal semuanya Untuk postingan perdana disini, saya mau share perjalanan kami ke Berastagi dan sekitarnya pada hari minggu kemarin. Perjalanan ini sudah kami rencanakan seminggu sebelumnya, pas lagi duduk2 sambil makan jagung bakar, n semua sepakat untuk jalan2 keliling2 Berastagi pada hari minggu tgl 8 November 2015 kemarin. "Refreshing" adalah tujuan perjalanan kali ini, pengen merasakan sejuknya udara Berastagi, sambil santai-santai n melepaskan penat dari kesibukan di kota Medan. Pada Hari H, mas @Dhistiraz udah on-time menjemput di depan Rumah saya jam setengah 6 teng. Buru2 deh nyamperin karna udah di klakson2aja, hehe.Trus,,,lanjut deh kita menjemput temen yang satu lagi, yaitu temen cewek yang nyiapin bekal buat makan siang kita ntar. Berhubung temen kita yg cewek itu nyiapin bekal, maka agak nunggu lama deh (kira2 setengah jam buat prepare dia) So....jam stgh 7 lewat kita udah mulai gerak menuju Berastagi,,,,,tapi berhubung blon sarapan, kita mampir buat isi perut di daerah Asrama Haji, ketemu juga Sarapan Lontong yang enak disana Lepas sarapan sebentar, mari kita lanjuttt perjalanan,,,,,,,,,,, Berikut Rangkuman Destinasi kami : 1. Taman Lumbini Berastagi 2. Metik Stroberi sepuasnya 3. Santai Di Bukit Gundaling, sambil makan siang n menikmati view Gunung Sinabung 4. Sinabung Hills Berastagi, singgah bentar buat nemenin anak2 maen2, hehe 4. Pasar Buah Berastagi, Saatnya belanja Buah-buahan dan sayuran segar, n nungguin anak2 naek kuda keliling2 5. Pantai/Air Terjun Loknya. Sore hari menjelang, kami singgah ke pantai/air terjun Loknya, saatnya basah2an, berhubung pada nyebur, jadi pas siap basah2an n ganti baju, kami minta tolong sama abg2 buat motoin deh sebelum meninggalkan tempat And,,,,akhirnya selesai juga acara jalan2nya, namun sebelum balik ke Medan, kami mampir lagi ke tempat makan di dekat pantai loknya tsb, namanya Tibrena. Tempatnya asik buat santai2, Sambil duduk2 di pondok n makan malam bareng. Gak berasa sampai jam setengah 9 malam juga di Tibrena, tiba saatnya balik ke Medan. Pokoknya seharian full jalan2 full enjoy-nya. Terima Kasih sudah mampir di postingan perdana saya ini, salam buat teman-teman forum sekalian
  5. Jalan2 edisi ke pagoda Taman Lumbini dadakan dan pergi bareng dengan teman baru kenal. Rasa senang dan bahagia menghampiri kami, apalagi pertama kali berkunjung ke wisata tempat ibadah umat Budha..Tempat nya keren dan suasana udara segar..karena ini jalan2 nya bawa mobil teman jadi gak ada keluar in biaya selama jalan -jalan alias gratis.. Indonesia punya banyak arsitektur mahakarya yang menakjubkan, tetapi pasti banyak dari kita yang hanya mengenal Borobudur, Candi Prambanan atau Garuda Wisnu Kencana di Bali dan Masjid Istiqlal yang merupakan salah satu masjid terbesar di Asia Tenggara. Di antara semua bangunan mahakarya di atas pasti banyak yang belum tahu tentang Taman Alam Lumbini. Taman ini merupakan Pagoda tertinggi dan terindah di Indonesia. Kenapa saya bilang terindah, karena letaknya di atas bukit di daerah Brastagi Sumatera Utara. Kemegahan Pagoda di Taman Alam Lumbini ini terlihat karena megahnya bangunan yang diselimuti cat berwarna emas yang sangat cerah. Luas bangunannya juga sangat besar sehingga kita bisa mengitari setiap sudut Pagoda ini dengan terkagum-kagum. Hampir keseluruhan warna di Pagoda Taman Alam Lumbini mempunyai warna keemasan dan inilah yang membuat jadi terlihat megah dan mewah. Di bawahnya ada gelang ornamen emas dan Pagoda tersebut terdapat empat ruang Buddha berukuran sedang pada bagian tengah yang menghadap ke empat sisi ruangan, dan pada bagian tengahnya dijadikan sebagai lokasi bagi pengunjung yang hendak bersembahyang. Di dalam Taman Alam Lumbini ini berdiri kuil Buddha yang sangat megah dan merupakan replika dari Pagoda Shwedagon yang ada di Burma (Myanmar). Selain bangunan Pagoda yang megah, komplek seluas 3 hektar ini juga terhampar taman yang indah dengan mengikuti kontur alam. Replika Pagoda Shwedagon di Taman Alam Lumbini, Berastagi, Kabupaten Karo, Sumatera Utara ini merupakan replika tertinggi kedua setelah Burma dan merupakan Pagoda yang tertinggi di Indonesia sehingga meraih rekor MURI (Museum Rekor Indonesia) dengan kategori Pagoda Tertinggi di Indonesia. Buat Anda yang sedang di Medan atau berkunjung ke Medan, selain Toba sempatkanlah untuk berkunjung ke Pagoda Taman Alam Lumbini ini. Arsitektur Pagoda ini layak untuk dikunjungi dan pantas disebut salah satu bangunan yang bisa menjadi kebanggaan Indonesia. Pagoda Taman Alam Lumbini dapat dicapai dengan mengendarai mobil. Lama perjalanan sekitar 2-3 jam dari Medan tergantung kondisi lalu lintas. Pagoda Taman Alam Lumbini berlokasi di Desa Tongkoh, Berastagi, Sumatera Utara. Buat yang bacpacker-an bisa naik angkot Sutra ke Berastagi dengan ongkos sekitar Rp 15.000 kurang lebih. Anda bisa turun di Tahura atau Simpang Tongkoh. Simpang Tongkoh dapat dikenali dengan tugu buah jeruk di tengah pertigaan. Ikuti saja tanda panahnya dan boleh berjalan kaki sekitar 20 menit. Sepanjang perjalanan singkat ini, di kiri-kanan jalan banyak terdapat kebun strowberi.
  6. Jalan2ers Di FR perjalanan TS ke Medan, TS janji yah mau bahas lebih lengkap tentang objek wisata Taman Alam Lumbini. Oke2 sekarang saatnya TS menepati janji!! -------------- Kalau berkunjung ke Berastagi, kebanyakan orang pengen nikmatin suasana alam khas pegunungan. Tapi nyatanya Berastagi lebih dari sekedar dataran tinggi dengan alam bagus aja! Di kota ini ada banyak objek wisata yang menarik, salah satunya ada Taman Alam Lumbini. Kalau menurut wikipedia, Taman Lumbini atau Lumbini adalah tempat ziarahnya penganut agama Buddha. Ini adalah tempat di mana Ratu Mayadevi dikisahkan telah melahirkan Pangeran Siddhartha Gautama, yang pada akhirnya disebut sebagai Buddha Gautama, pendiri Ajaran Buddha. Taman Alam Lumbini (TAL) yang ada di Berastagi objek utamanya adalah pagoda. Jalan2ers yang pernah ke Bangkok, pasti apal bentuk pagoda. Pengunjung yang pernah berfoto dengan latar belakang TAL pasti sering disangka abis jalan2 dari Bangkok, Myanmar, dan negara2 mayoritas Buddha lainnya. Selain karena di Indo sendiri jarang ada pagoda, pagoda yang ada di TAL adalah replika dari Pagoda Shwedagon (Shwedagon Zedi Daw), yang ada di Burma, Myanmar. Pagoda Shwedagon adalah pagoda yang terkenal dengan kemegahannya. Nah, kalau pagoda yang ada di TAL adalah replikanya, kebayang kan indahnya??? Pagoda di Taman Alam Lumbini LOKASI Pagoda TAL ada Desa Tongkoh, Kecamatan Dolat Rayat, Kabupaten Karo. Walaupun udah bukan di Kecamatan Berastagi, TAL masih reachable dari Berastagi. Kalau dari Hotel Sibayak, TS menuju ke arah bawah (ke arah Pasar Berastagi) sampai ke bunderan Jalan Veteran Berastagi yang ada patungnya. Dari bunderan tersebut terus ke arah atas sampai lewatin Hotel Bukit Kubu dan hotel + taman bermain Mikie Holiday. Beberapa meter setelah Mikie Holiday, ada simpang tiga yang dinamakan Simpang Tongkoh. Di tengah Simpang Tongkoh ada tugu berbentuk buah jeruk. Nah kalau udah liat tugu ini, Jalan2ers tinggal belok ke kanan. Setelah belok kanan, kita sebenernya udah bisa liat puncak pagoda TAL yang warnanya emas mencolok. Tapi sama sekali gak ada petunjuk arah ke pagoda ini!! TS terus meluncur sampai ngerasa kalau udah kelewatan. Ternyata pintu masuk ke pagoda ada di seberang lokasi pengungsian korban Gunung Sinabung (waktu TS kesana Gunung Sinabung masih erupsi dan banyak lokasi pengungsian di sekitar Berastagi). Penandanya adalah pager warna abu2 muda, ada pos kayak pos satpam, dan jalanan yang berbatu. Masuk dari situ dan ikutin jalan. Di sepanjang jalan masuk ke TAL ternyata ada perkebunan. Yang TS liat ada strawberry, cabe, dan tumbuhan2 lain khas daerah dingin. Perkebunan ini sangat terawat karena dikelola sama Teknik Pertanian Univ. Sumatera Utara buat objek penelitian. Niat pengen metik jadi gak jadi deh :D ----------------- Jalan2ers udah sampe di area TAL begitu liat tempat parkiran yang luas. Karena waktu itu TS kesananya hari biasa dan lagi siang bolong, yang parkir cuma mobil TS a.k.a pengunjung pas itu cuma TS aja. Sebelum masuk ke dalem setiap pengunjung harus isi buku tamu dulu di pos depan. Si penjaga pos bakal siapin buku dan pulpennya. Perlu diinget, masuk ke TAL sama sekali gak pake biaya masuk. Cuma disediain donation box di pos depan sama di dalem pagoda buat pengunjung yang mau nyumbang serelanya. Good point! Di depan pagoda ada pelataran yang cukup luas. Masuk ke pagoda lewat tangga sedikit dan disebelah tangga ada rak tempat taro sepatu. Masuk ke dalem tempat ibadah emang harus tanpa sepatu, ke pagoda ini pun juga. Begitu masuk, kita bisa langsung liat area ibadah ada di tengah ruangan. Di pinggir ruangan TS cuma nemu 1 pintu besar yang ketutup. Mungkin biasa dipake sebagai pintu masuk kedua. Setau TS, gak ada larangan buat foto2 di dalem pagoda tapi tentu kalau lagi ada upacara keagamaan atau lagi ada yang ibadah harus dihargai. Waktu itu lagi gak ada yang beribadah, jadi TS foto2 bagian dalemnya: Area ibadah di tengah ruangan - Pintu kedua yang berukuran besar - Detail pintu yang super keren Pengunjung yang baru pertama kali ke TAL pasti gak engeh kalau di TAL gak cuma ada pagoda. Di depan pagoda ada pelataran dan tiang2 bendera yang jumlahnya banyak, nah dibelakang tiang2 tersebut ada jalan ke arah taman. Taman ini dipenuhi bunga2 penuh warna, kalau mau berteduh bisa ke taman ini. Di deket taman ada toko yang jual snack dan merchandise buatan TAL kayak kaus, gantungan kunci, dll. Nah di depan toko ada toilet dan ada jembatan. Jembatan yang bernama Jembatan Cinta Kasih ini tujuan awalnya emang buat akses pengunjung dan pegawai TAL, tapi karena bentuknya unik jadi banyak pengunjung yang foto2 di jembatan ini. Penjelasan tentang Jembatan Cinta Kasih Sesuai sama namanya, di bagian tengah jembatan cinta kasih sengaja dibuat besi berbentuk hati. KIYUT Nah sebelum jembatan, ada tangga ke bawah. Dari jembatan, bagian bawah ini keliatan kayak taman. TS tanya ke pegawai TAL katanya di taman itu ada patung buddha yang posisinya tiduran. TS penasaran, apakah sama kayak yang ada di Wat Pho di Bangkok. Ternyata ukurannya jauh lebih kecil. Selain patung buddha dengan posisi tiduran, ada juga patung2 lainnya. Bentuk hati di bagian tengah jembatan Patung Buddha posisi tiduran TS naik tangga yang beda sama pas turun. Begitu sampe diatas, TS bisa liat bagian ujung Jembatan Cinta Kasih satunya lagi. Lewatin jembatan, TS balik ke tempat awal dan pulang Peraturan masuk TAL dan bagian ujung Jembatan Cinta Kasih Kesan TS tentang TAL secara keseluruhan: Super bersih! Keliatan banget kalau TAL terawat dengan baik. Tanaman2 di tamannya juga di atur, pelatarannya hampir gak ada sampah, bagian dalem pagodanya apalagi. TS salut Detail2 di bagian dalem pagoda sangat bagus. Contohnya bisa diliat di foto TS yang ukiran pintu masuk pagoda yang di trit bagian atas. Selain itu, ada banyak detail2 yang bikin kagum. Bagian dalem pagoda juga sangat tenang.. Bikin pengunjung jadi malu sendiri kalau berisik Sama sekali gak ada penanda arah menuju TAL. TS pikir mungkin karena TAL memang ditujukan buat tempat ibadah, bukan sebagai objek wisata yang dikomersilkan Tempat parkiran cukup luas, bisa nampung 50 lebih kendaraan
  7. berastagi adalah tujuan paling fvorit kalo ke medan. sebenrnya dari medn sekitar 4 jam. berastagi nih kalo di jawa tuh kayak puak atau kalikuning di jogja. tempatnya di kaki gunung gitu. kalau ngomong entr keluar asap asap gitu deh, hehe di sini kita bisa macemmacem.bisa naik kuda keliling tempat wisata, beli kelinci dan belanja belanja. janGan ketipu sama keindahan bunga di sini. pengalaman beberapa buangan memang cuman bisa tumbuh di daerah yang dingin... my RIP kelinci belinya di sini, repot ngotakin pas bawa pulang ke kmpunghalaman. udah bertahun dipeliahara akhirnya berpulang keharibaan Ilahi. selain itu, kita juga bis ke kaban jahe, belanja barang barang bekas. saya berhasil membeli sekarung sweater kondisi sangat bagus cuman 50 ribu aja. ya... logatnya diasikkan dulu medannya... kabarnya sekarang udah panas di sni, akibat global warming kli ya?
×
×
  • Create New...