Search the Community

Showing results for tags 'cambodia'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller

Found 12 results

  1. Bulan kemaren saya dan temen saya pergi ke Kamboja (Siem Reap dan Phnom Penh). Berikut catatannya. Hari 1 : Jakarta - Siem Reap Penerbangan Jakarta ke Siem Reap, transit di Bangkok. Mendarat sekitar jam 21.00. Tips: Pas masuk ke Bandara, sebelum imigrasi, rombongan turis akan langsung pergi ke 'Visa On Arrival'. Jangan ikut2an, soalnya Indonesia bebas Visa. Tapi harus ngambil 'Arrival/Departure Card' sebelum di cap di imigrasi. Kemaren pas saya kesini kertas 'Arrival/Departure Card' itu dipegang sama petugas yg jaga2 meja free visa dan harus nanyain mereka sebelom dapet. Kira2 disini (kotak merah 'petugas free visa'): Seharusnya kami dijemput sama penginapan, tapi karena gak ada orangnya (salah ngasih jam), jadi kami naik mobil resmi dari Bandara. Mobil ini juga bisa disewa untuk tur Angkor Wat seharga $40 per hari. Hari 2: Siem Reap Pagi dan siang kami jalan2 seputar daerah turis di Siem Reap, di daerah Pub Street dan Psar Chas/Old Market. Kami juga mampir ke Wat Damnak yg memiliki perpustakaan regional. Jam 16.00 kami berangkat ke loket tiket Angkor Wat untuk membeli tiket Angkor Wat untuk hari berikutnya. Tiketnya US$37 per orang. Kalau beli diatas jam 17.00, maka tiketnya berlaku untuk hari berikutnya. Dan memakai tiket ini kami bisa juga masuk kompleks Angkor Wat di hari yg sama. Jadi kami berangkat ke Phnom Bakheng untuk melihat Sunset. Malamnya kami menonton Apsara Dance and dinner di Apsara Theatre Restaurant. Harganya sekitar US$29++ per orang. Tadinya mau menonton Apsara Dance aja, gak pake dinner; tapi ternyata sanggar yg ini udah tutup. Hari 3: Siem Reap - tour de Angkor Hari ini dimulai dari pagi buta; jam 4.30 kami berangkat mengejar Sunrise di Angkor Wat. Tips: dari kolam tempat nonton sunrise, cepat2 masuk ke Angkor Wat dan pergi naik ke Bakan sebelum mulai ngantri. Dari Angkor Wat kami berjalan menuju Angkor Thom, melalui gerbang selatannya yg terkenal. Di dalam kompleks Angkor Thom kami pergi ke The Terrace of the Elephants, kuil Baphuon, kuil Bayon dan ke kuil Ta Phrom (Tomb Raider). Dari Ta Phrom kami pergi ke kuil Banteay Srei, yg berada sekitar 24 km di Utara kompleks Angkor Wat. Sekitar 45 menit perjalanan naik tuk tuk. Dari Banteay Srei kami balik ke kompleks Angkor Wat, melihat kuil Preah Khan sebelum kembalik ke Kota. Malamnya kami makan di Bugs Cafe yg hidangannya kebanyakan adalah serangga (ada yg bukan serangga kok di menu). Hari 4: Siem Reap - Gunung Phnom Kulen Kami berangkat jam 7.30 menuju bukit Phnom Kulen. Perjalannya sekitar 2 jam dari Kota. Tuk tuk hanya boleh dipergunakan sampai di kaki bukit saja. Dari tempat parkir tuk tuk kami naik sepeda motor ke atas. Kami dikenai biaya extra US$10, ini juga karena kurang negosiasi sama supir tuktuk. Rencananya sih pengen hiking, tapi ternyata ini lebih tempat piknik untuk orang lokal daripada tempat hiking. Kami sempat berenang di air terjun, selama sekitar satu jam. Karena perjalanan menuju puncak berdebu banget (baju, tas dan kulit sampai ganti warna), saya sarankan untuk naik mobil ke atas kalau memang ada niat main ke sini. Di sana kami juga makan siang (banyak penjual makanan) sebelum naik ke Preah Ang Thom (kuil Buddha tidur). Dan kami berjalan2 di sekitar sini dan telah melewati beberapa 'kuil' kecil2 yg dibangun di tengah2 alam liar. Turun dari gunung kami mampir ke Kbal Spean (Site of Thousand Linga) yg sebenernya gak terlalu bisa kelihatan karena ada di tengah2 sungai dan pinggiran sungai dibatasi oleh tali2. Dari Phnom Kulen kami kebali ke kota untuk ganti sebelum berjalan-jalan menikmati ke Night Market. Hari 5: Siem Reap Hari ini kamu berleha2 dan jalan2 di sekitar kota lagi. Melewati Royal Residence dan kuil2 di dekatnya, ke Angkor National Museum. Kemudian kembali ke arah penginapan melalui Wat Preah Prom Rath dan Psar Chas untuk belanja oleh2. Kami sempat makan di restoran Marum. Restoran ini adalah tempat pelatihan murid2 sekolah pramusaji dan juga charity organisation. Makanan-nya mengarah ke fushion and yg terkenal adalah tumis daging sapi dengan semut rangrang. Malamnya kami pergi ke Art Centre Night Market yg ada di seberang sungai. Dan jam 23.00 kami berangkat ke agen bus Olongpich untuk menaiki bus tengah malam menuju Phnom Penh. Tips: Beli tiket bus mendingan langsung di Siem Reap aja. Bukan hanya lebih murah (saya beli online US$10 dan penawaran di dekat hostel US$7), tapi agen bus ini agak susah ngurus tiket yg saya beli online. Si agen bus gak bisa buka daftar penumpang dari BookMeBus.com, jadi siangnya kami sempat panik karena pas ditelpon katanya nama kami gak ada di daftar penumpang. Sepertinya beli secara manual lebih efektif disini. Hari 6: Phnom Penh Kami sampai di Phnom Penh jam 6.00. Setelah menaruh tas di penginapan, kami berjalan kaki mengelilingi pusat kota Phnom Penh. Rutenya dari penginapan kami jalan menuju Central Market untuk sarapan. Ternyata jam 7 pagi itu pasar belom buka, cuma sedikit yg buka di bagian pasar basah dan makanan. Dari Central Market kami jalan menuju Wat Phnom dan National Library. Dari Wat Phnom kami mengarah ke sungai untuk membeli tiket Sunset Cruise di sungai Tonle Sap. Dari tempat tiket kami berjalan menyusuri sungai ke Royal Palace. Dari Royal Palace kami terus berjalan sampai Independence Monument sebelum kembali ke arah Royal Palace. Melewati Pagoda Botumvatey dan sampai ke National Museum of Cambodia. Harga tiketnya US$10, tapi lumayan menarik isinya. Dari National Museum kami kembali ke penginapan untuk check-in sebelum mulai jalan lagi ke dermaga untuk Sunset Cruise. Dari Sunset Cruise kami jalan balik ke hostel, melewati Night Market. Hari 7: Phnom Penh Hari ini saya pergi ke Royal Palace, harga tiketnya US$10 untuk orang asing. Di dalamnya agak mirip Royal Palace di Thailand dan di tempat utamanya (Royal Palace dan Silver Temple) gak boleh ngambil foto. Jadi foto2nya gedungnya aja. Dari sana saya pergi ke Central Market (naik tuk2 dari Royal Palace sekitar US$2) dan Pagoda Saravoan Techo yg berada di dekat hostel. Setelah itu kami berangkat menuju airport untuk kembali ke Jakarta, naik tuktuk sekitar 1 jam dan US$6. Total pengeluaran (oleh2, tiket pesawat dan akomodasi tidak termasuk): US$ 217 per orang Akomodasi: Siem Reap US$ 11 per kamar (2 orang) per malam. Phnom penh US$22 per kamar (2 orang) per malam. Harga makanan: di pinggir jalan 1 porsi US$1-2. di restoran sekitar US$5-9/porsi. Tuk tuk: Siem Reap, perhari sekitar US$40 (bisa turun lebih jauh lagi, soalnya ini peak season dan temen saya gak nawar ). Phnom Penh, dalam daerah 'kota' sekitar US$1-2. Menuju bandara US$6. Bus malam: US$10 (kalau beli langsung di tempat bisa US$7) US$ 1 = Riel 4000 Tips super extra: Credit Card Credit card lumayan tidak berguna di Kamboja. Saya cuma bisa pake karta saya pas makan di Marum (yg jelas ada di bawah naungan charity organisation international) dan saat beli tiket Angkor Wat. Lainnya, lupakanlah. Kemaren saya mau pake Master Card di toko souvenir yg lumayan mahal gak bias karena ada tanda 'Maestro' and 'Cirrus'. Jadi bawa cash. Dan kalau bisa paksa money changer untuk ngasih pecahan US$1 karena hampir semua makanan dan minuman US$1. Cuaca Tanahnya daerah Siem Reap itu Tanah terracotta yg halus. Jadi kalau musim panas dan terik kaya pas kemaren saya pergi itu, maka jalanan berdebu. Debunya lengket, halus dan warnanya kuning-merah. Nempel banget di kulit, baju dan rambut. Dan kalau musim hujan jadinya Tanah lempung yg nempel di sepatu dan licin. Saran saya, bawa masker kalau berangkat di musim panas, dan jangan pakai baju putih. Bagusnya pas musim hujan, volume turis turun, jadi bias ngeliat kuil2 tanpa rombongan manusia. Kalau teman2 ada yg perlu informasi lebih detail lagi atau mau minta itinerary/budget, boleh PM saya.
  2. Halo, saya Leo. Saya akan melakukan trip Indochina 16 - 30 Dec, dengan itinerary kasar sebagai berikut: 17 Dec Vientiane (Laos) 18 Dec: Luang Prabang (Laos) 21 Dec: Bangkok (Thailand) 24 Dec: Siem Reap (Cambodia) 26 Dec: Mui Ne (Vietnam) 28 Dec: Ho Chi Minh (Vietnam) 30 Dec: Flight HCMC - Jkt Seandainya ada teman-teman yang berminat untuk ikutan sehingga bisa sharing cost tempat tinggal dan transport darat, monggo contact saya melalui BBM pin 57455CB5 ya =) Airasia lagi ada promo tiket nih, saya sertakan linknya utk mempersuasi mempermudah pengecekan harga (bukan promosi ya min)
  3. Sihanoukville, Rabbit Island

    Salam kenal, nama saya Aldo. Saya dan istri rencana mau travel ke Cambodia bulan Juli ini termasuk ke Sihanoukville dan disana rencana mau nginap di Koh Rong dan Otres Beach. Mohon infornya kalau ada yang bisa bantu, apakah mungkin untuk daytrip ke Rabbit Island dari Otres Beach? Terima kasih
  4. Hola jalan-jalaners, ini sambungan FR saya dari Bangkok, sori kelamaan banget lanjutannya Day 4 Bangkok - Siem Reap Menurut tiket pesawat yang kami pegang, seharusnya kami tiba pada pukul 11.10 artinya perjalanan hanya 1 jam tapi sepertinya lebih cepat mungkin hanya sekitar 40-45 menit saja, bahkan saya ga sempat mengisi Arrival/Departure Card yang telah dibagi kan oleh pramugari. Dari atas pesawat tidak tampak gedung apapun yang menjulang di Siem Reap, yang terlihat kebanyakan adalah hutan-hutan, tanah gersang dan rumah-rumah penduduk. Mendaratlah kami di Siem Reap International Airport, Kamboja dengan selamat, sekali lagi terima kasih Tuhan. Keluar dari pesawat wuohhh.. mantep pol panasnya, sampe harus memicingkan mata untuk melihat, dari luar tampak sederhana airport ini dan sepertinya dalam tahap perbaikan atau perluasan. Proses imigrasinya cepet, petugasnya ga banyak ngomong dan antrian turis yang datang pun ga panjang. Ceplok, nempel deh stempel Kamboja di passport saya :) Tadinya mau beli sim card Kamboja di kota tapi ternyata sebelum pintu keluar bandara ada beberapa booth sim card berjejer, dengan suara nyaring masing-masing penjaga booth memanggil kami agar datang membeli tetapi pilihan kami jatuh ke Cellcard karena yang jaga cewe cantik :D. Dengan harga $5 sudah dapat data 3,5GB untuk 7 hari. Tinggal menyerahkan Smartphone dan passport ke penjaga boothnya, terima beres pokoknya :) Speed internetnya mantep, tidak mengecewakan sama sekali, update aplikasi pun lancar. Cuma klo di kompleks Angkor mati, ya iyalah pasti, lampu aja gak ada di sana Di pintu keluar sudah ada yang menunggu kami dengan memegang papan nama saya. Lah kok bisa? Bisa donk :) karena beberapa minggu sebelumnya saya sudah berkomunikasi dan booking jasa tuk-tuk driver di Siem Reap bernama Seng Vantha, reviewnya saya tulis di Angkor Friendly Driver. Tapi ternyata yang menunggu saya bukan Vantha melainkan temannya yang bernama Norin (baca Noren). Norin menjelaskan bahwa “Vantha minta maaf tidak bisa menjemput kalian karena dia masih mengantarkan tamu lainnya berkeliling, dan mungkin akan bergabung nanti saat makan siang”. “Owh oke, no problem” kata saya. Setelah semua smartphone kami selesai di-setting dengan Cellcard Cambodia berangkatlah kami ke kota Siem Reap dengan menggunakan tuk-tuk, yupp dijemput di bandara dengan tuk-tuk aseeekkk…. Karena kami berlima jadi harus sewa 2 tuk-tuk, yang satu isi 3 orang, yang satu lagi isi 2 orang. Tujuan pertama adalah membeli Angkor Pass, kami beli 3 Day Pass seharga $40, mahal yak, namanya juga turis. Ke Borobudur atau Prambanan pun harga tiket untuk turis harganya mahal. Tapi sebelumnya tiap orang harus difoto terlebih dahulu, yang akan dipasang di Angkor Pass, unik yak, jadi bisa buat kenang-kenangan juga :) Angkor Pass ini ga boleh hilang karena harus menunjukkan kepada petugas yang berjaga ketika memasuki kompleks Angkor dan juga ketika akan memasuki tiap-tiap temple yang dikunjungi. Lanjut ke hotel untuk check in, di Siem Reap kami menginap di The Unique Angkor Villa selama 2 hari. Kami ambil family room supaya muat berlima, yang kami dapat yaitu kamar yang cukup luas, private kitchen, 3 buah ranjang double bed, 1 kamar mandi kecil dengan hot/cold shower dan balkon yang lengkap dengan meja, kursi dan kipas angin. Selesai check-in, beres-beres dan ganti baju, kami berangkat untuk makan siang di dekat Angkor Wat. Tempatnya sederhana, semi permanent dan Angkor Wat bisa langsung terlihat dari sini. Lmyn harga makanannya kisarannya antara 6-12 USD berasa banget yak apalagi USD 13.000. Di warung ini hanya ada kami dan beberapa monk di depan kami. Sedangkan warung di sebelah kami diisi oleh banyak turis bule, gat au juga apa bedanya atau mungkin hanya kebetulan saja. Saya langsung pesan Fish Amok, makanan khas Kamboja, air mineral dan pepsi cola. Selagi kami menunggu makanannya datang tiba-tiba pundak saya ditepuk dari belakang oleh seseorang, ketika saya menoleh ke samping, “Hello my friend” ucapnya. Ternyata si Vantha yang menpuk pundak saya barusan “Hey Vantha you here” jawab saya setengah terkejut. “Hey guys this Vantha” kataku memperkenalkan ke teman-teman yang lain. “I’m sory I cant pick you guys up at the airport cause I still have a guess to finish the tour, so I send my friend Norin to pick you guys. So now I’ll let you guys enjoy your lunch first and then we will go around” ujarnya dengan fasih dan jelas “Alright then Vantha” jawab saya. Fish Amok yang ditunggu akhirnya datang, disajikan di dalam kelapa muda dan nasi putih hangat. Amok itu sejenis makanan kari, jadi cocok lah untuk lidah Indonesia, dan buat saya ini enak walaupun jadi cepet eneg karena buah kelapa mudanya masih ada dagingnya, tidak dikerok habis tapi overall, mantabbb.. Perut udah kenyang sekarang waktunya menjelajah kompleks Angkor, sesuai dengan itinerary dari Vantha hari ini kami ke Angkor Thom, Bayon temple dan Ta Phrom temple. Tujuan pertama adalah Angkor Thom, pokoknya terima beres tinggal duduk aje di tuk-tuk sambil menikmati hembusan udara Siem Reap. Tuk-tuk Vantha dan Norin akan berhenti ketika sampai tujuan. Angkor Thom Southern Gate Ketika sampai di Angkor Thom southern gate (gerbang selatan) Vantha memberikan penjelasan sedikit mengenai Angkor Thom dan vantha melakukan hal ini juga di setiap tempat yang kami kunjungi. Angkor Thom artinya Great City, dan ini memang bukan temple melainkan sebuah kota. Di bangun oleh King Jayavarman VII pada sekitar akhir abad ke-12 dan merupakan ibukota Kerajaan Angkor (Khmer) pada waktu itu. King Jayavarman VII sering disebut sebagai raja terbaik dalam sejarah Kerajaan Khmer. Jayavarman VII berhasil mengembalikan kejayaan Khmer setelah mengalahkan Kerajaan Champa, kemudian ia mendirikan Angkor Thom dan banyak temple lainnya. Angkor Thom memiliki bentuk bujur sangkar dengan luas 9km², dikelilingi tembok setinggi 8m, moat selebar 100m dan 5 gerbang. Setiap gerbang memiliki motif The Four Faces Avalokiteshvara di bagian atasnya. Kemudian di jembatan jalan masuk gerbang yang melewati moat dihiasi oleh barisan 54 patung Deva (Dewa) di sisi kiri dan 54 patung Asura (Iblis) di sisi kanan yang sedang memegang Naga (Ular) berkepala 7 dalam posisi tarik menarik. Ini merepresentasikan mitos Hindu yang populer di zaman Angkor yaitu Churning of the Sea of Milk. Vantha membawa kami ke southern gate dan tidak ke gerbang yang lainnya karena southern gate (gerbang selatan) lah yang paling terawatt dan bentuk arca nya paling utuh, di gate yang lain, hampir semua kepala patung Deva dan Asura sudah hilang dicuri atau hancur. Puas foto-foto dan nyebrang melewati Southern gate, kami kembali naik tuk-tuk vantha ke tujuan yang kedua yaitu The Bayon Temple. Prasat Bayon Prasat Bayon berada di dalam area Angkor Thom, posisinya berada persis di tengah-tengah Angkor Thom. 1,5 km dari tiap gerbang utama. Dibangun oleh King Jayavarman VII pada akhir abad ke-12. The Bayon adalah Mahayana Buddha temple. Yang menjadi ciri khas dari Bayon adalah banyaknya dan besarnya patung wajah setengah tersenyum di bagian atas temple ini. Wajah ini adalah wajah Bodhisattva Avalokiteshvara tapi ada juga beberapa peneliti yang mengatakan bahwa ini adalah gambar wajah dari King Jayavarman VII sendiri. Tapi sebelum sampai di atas kami disambut oleh relief yang memanjang di samping kiri kanan pintu masuk. Relief ini menceritakan tentang kehidupan masyarakat Khmer dan juga mengenai pertempuran pasukan Khmer. Vantha mengatakan bahwa dulunya Bayon juga terkenal dengan sebutan Golden temple, kenapa? Karena hampir seluruh bagian Bayon temple dilapisi emas. Hahhh..??!! Ketika kami hampir sampai di jalan keluar, petugas yang kami mintai tolong untuk mengambil foto kami pun berkata demikian, bahkan dia memegang foto Bayon temple yang berlapis emas tapi itu hanya foto editan, dan saya juga blom menemukan tulisan mengenai Bayon temple dulunya terlapisi emas. Tidak berlapis emas dan sudah berumur ratusan tahun pun kuil ini terlihat megah dan unik apalagi klo benar dilapisi emas. Baphuon Dari Bayon, kami langsung ke Baphuon, jaraknya hanya 5 menit dengan berjalan kaki dari Bayon. Baphuon dibangun oleh King Udayadityavarman II pada pertengahan abad ke-11. Merupakan kuil Hindu yang didedikasikan untuk Dewa Shiva. Baphuon berada di area yang cukup luas tapi hampir tidak ada bangunan yang utuh disini. Konon katanya Baphuon adalah temple dengan 3 lantai/tingkat dengan ketinggian 50m, lebih tinggi dari Bayon dan juga memiliki patung Reclining Buddha yang besar, tetapi itu semua sudah tidak terlihat lagi, butuh imajinasi yang kuat untuk mendapatkan visualisasinya. Selain Bayon dan Baphuon ada beberapa tempat lagi yang bisa dinikmati di area Angkor Thom, yaitu The Terrace Of The Elephant, The Terrace of The Leper King dan Phimeanakas Temple. Ta Prohm Tujuan kami selanjutnya adalah Ta Prohm atau lebih terkenal dengan sebutan Tomb Rider temple karena dijadikan background dalam film ini. Sebenarnya Angelina Jolie tidak benar2 syuting disini, tapi dia memang datang berkunjung ke Kamboja dan siem reap sementara kru film yang lain mengambil gambar yang nanti akan digunakan untuk editing film. Bayangkan jika mereka benar2 melakukan syuting film di Ta Phrom, mungkin bisa hancur ambruk lagi temple ini. Tetapi berkat film tersebut Ta prohm menjadi salah satu temple di Ankor kompleks dengan jumlah pengunjung terbanyak. Ta Phrom dibangun oleh King Jayavarman VII pada tahun 1186 dengan nama awal Rajavihara (Biara Raja). Dibangun sebagai biara dan universitas Mahayana Buddha, temple ini didedikasikan untuk ibunda dari King Jayavarman VII yaitu Sri Jayarajacudamani.. Rajavihara atau sekarang lebih dkenal dengan nama Ta Prohm (Leluhur Brahma) merupakan temple pertama yang dibangun dalam rangka program pembangunan temple dan monument besar-besaran setelah sang raja berhasil mengalahkan Champa. Sebuah prasasti yang ditemukan di Ta Phrom menyebutkan bahwa sekitar 12,640 orang tinggal di area temple ini. 3,140 desa dan 79,365 orang terlibat untuk melayani segala kebutuhan temple ini. Dan terutama disebutkan juga adanya 5 ton emas, 512 ranjang sutra dan 523 payung kerajaan. Jalan masuk dari jalan utama ke Ta Phrom agak jauh dan dikelilingi oleh rimbunnya pepohonan. Di bagian depan temple ini hanya reruntuhan, di samping kiri kanan ada bangunan kecil dan puing-puing batu, di bagian tengah dan belakang temple lah yang masih berbentuk tetapi seperti bersatu dengan alam karena akar dan batang pohon-pohon menjalar, melingkupi dan bahkan menembus atap temple ini, luar biasa. Di beberapa pintu masuk dan dinding di tambahkan peyanggah dari besi untuk menopang beratnya akar yang melingkupinya. Para peneliti yang bertugas mengkonservasi Angkor kompleks mengatakan bahwa Ta Prohm merupakan salah satu temple yang yang paling mengagumkan dan perpaduan terbaik antara temple dengan hutan. Kondisi Ta Prohm sekarang tidak berbeda jauh dengan ketika pertama kali ditemukan. Mata dan kamera saya tak hentinya menangkap keindahan Ta Phrom, dan akhirnya batere kamera saya habis. Tanpa terasa sudah hampir jam 6 sore, kami baru sadar setelah ditegur oleh petugas yang berkeliling mengingatkan para turis agar segera menyudahi kunjungan di Ta prohm dan keluar karena kompleks Angkor akan ditutup. Setelah kembalike tuk-tuk vantha. Ada banyak anak-anak kecil kamboja yang menawarkan souvenir maupun meminta uang a.k.a one dollar kid. Wan dalla sir please…ujarnya meminta. Apsara Dance Perfomance with Dinner Dari Ta Phrom vantha mengusulkan kami untuk makan malam sambil menonton Apsara dance show, biayanya $12/orang. OK deal, kemudian di antarlah kami ke Koulen Restaurant. Banyak bus, minivan dan mobil dengan spanduk tur mampir ke tempat ini. Ruang makannya besar, mungkin ada lebih dari 15 baris dan setiap baris memanjang sampai 30 meja mungkin, dan kayanya penuh terisi semuanya. Makanannya buffet tapi minuman blom include di $12 tadi, yoweislah, saya pesen jus mangga $1,5. Pilihan makanannya beragam, dari yang kering, berkuah, bbq, khas kamboja, dessert, buah dan bolu2 kecil juga ada. Pilihan minuman pun banyak dari air mineral, jus, beer bahkan wine tapi seperti yang saya bilang tadi untuk minuman harus beli. Apsara dance performance dimulai jam 19.30 berdurasi 1 jam. Beragam tarian dipertunjukkan oleh para penari baik pria maupun wanita. Para penari wanitanya sangat gemulai. Kami semua menikmatinya sambil makan. Saya ambil makanan lagi alias ronde 2, gak mau rugi ud bayar $12 hahaha… Overall saya menikmati pertunjukkan dan makanannya. Perjalanan pulang ke hotel kembali diantar oleh vantha dan norin. Sebelum berpisah untuk hari ini, kami meminta agar besok pagi diawali dengan Angkor National Museum, setelah menyelesaikan perdebatan diantara kami ber-5 mengenai sunrise Angkor Wat. (Sunrise Angkor Wat diundur jadi di hari 3 dan sebelumnya Angkor museum ini tidak ada dlm itinerary yang telah kami sepakati) dan vantha meng OK kan permintaan kami ini. Setelah selesai mandi, waktunya mengitari Pub street dan sekitarnya. Jaraknya hanya sekitar 10 menit berjalan kaki dari hotel kami. Dari Pub Street ke Night Market ke Old Market, tempat ini bersambung. Penuh dengan beragam penjual souvenir, restoran, café, pub, massage, dll. Ada kaki lima yang menjual rokok, buah2an, juice bahkan liquor dengan harga murah $1.5 saja. Saya ga berani nyobain liqournya takut oplosan tapi kami nyobain beli fresh juice $1 dapat segelas besar ukuran Large, puas :) Kemudian kami beli gantungan kunci dan magnet 24 biji seharga $9 murah banget yak hahahaa.. Puas berkeliling lsg balik ke hotel ngorokk.. Day 5 Angkor National Museum, Pre Rup, Ta Som, Neak Pean, Preah Khan, War Museum Cambodia Seperti yang telah kami bicarakan sehari sebelumnya, tujuan pertama hari ini adalah Angkor National museum, kami terlebih dahulu membeli tiket di agen seharga $12/orang. Di agen tur ini vantha menyarankan saya untuk sekalian membeli tiket night bus ke Phnom Penh tapi saya bilang saya ga jadi pake night bus, saya berangkat siang hari setelah check out hotel besok. Owh klo begitu biar saya aja yang belikan karena saya juga staf dari bus Phnom Penh Sorya bus, begitu kata vantha. "Ahh.. that’s great" jawab saya. Dari luar arsitektur museum ini sepertinya mngadopsi gaya Angkor Wat. Angkor National Museum beroperasi dari 08.30 – 18.00. Setelah masuk ke dalam tas berukuran besar harus dititipkan, tas selempang yang kecil boleh dibawa masuk dan di ingatkan untuk tidak mngambil gambar atau video apapun ketika sudah masuk ke dalam. Oke bos. Melangkah ke dalam, ikuti saja petunjuk yang ada yang di mulai dari: Briefing Hall Gallery of 1,000 Buddha Images Gallery A: Khmer Civilization Gallery B: Religion and Beliefs Gallery C: The Great Khmer Kings Gallery D: Angkor Wat Gallery E: Angkor Thom Gallery F: Story from Stones Gallery G: Ancient Costume The Museum Shop dan Café Setiap Hall dan Gallery ber-AC, juga dilengkapi dengan teknologi audio visual yang tersedia dalam 7 bahasa. Jadi klo malas baca setiap informasi di dinding dan artefak, bisa juga duduk sambil nonton video yang disediakan di setiap Gallery. Yang cukup mengagetkan bahwa ternyata museum ini di miliki dan dioperasikan oleh perusahaan Thailand, tapi hampir semua objek arkelologi disini dipinjam dari National Museum di Phnom Penh. Menurut saya museum ini wajib dikunjungi sebelum mulai mengeksplor kompleks Angkor, banyak sekali pengetahuan sejarah mengenai Kerajaan Khmer, Temple, artefak dan lain sebagainya mengenai Khmer yang bisa diserap dari museum ini, recommended. Selesai dari sini kami makan siang dulu, vantha mengantarkan kami ke sebuah resto, Angkor Flower restaurant namanya. Saya pesan pork Lok Lak dan Ice Tea, total $9 klo ga salah. Perut udah kenyang, waktunya kembali mengelilingi kompleks Angkor, tujuan kami kali ini ke Pre Rup. Perut kenyang ditambah hembusan angin Siem Reap selama perjalanan ke Pre Rup membuat saya mengantuk :) Pre Rup Pre Rup dibangun oleh King Rajendravarman pada tahun 961, Hindu temple yang didedikasikan untuk dewa Shiva. Temple ini dibangun dari kombinasi bata, batu pasir dan laterite. Temple ini adalah crematorium (bakar mayat). Di bagian paling atas ada 5 menara klo tidak salah, hanya beberapa yang bisa dimasuki. Di dalamnya berlubang cukup dalam ke bawah sedangkan bagian atas menaranya bolong, mungkin di tempat ini lah mereka melakukan ritual kremasi, itu hanya dugaan saya aja sih Panas banget disini, ya jelas aja jam 12.30, mateng banget dah tapi langitnya cakep, cerah bingits. Ta Som Ta Som dibangun oleh King Jayavarman VII pada akhir abad ke-12. Temple ini kecil saja, hanya terdiri dari 2 pintu gerbang dan satu bangunan utama di tengahnya, di kelilingi oleh didinding yang tidak terlalu tinggi dan juga moat walaupun sudah kering tapi masih terlihat bekasnya. Dan seperti temple lainnya yang dibangun oleh King Jayavarman VII, gerbangnya pasti berhiaskan The Four Faces Avalokiteshvara di bagian atasnya. Tidak banyak yang bisa dilihat di temple ini, ukiran2 disekitar temple pun sudah hampir hilang. Highlights nya pintu gerbang keluar temple ini yang tampak bersatu dengan pohon Bodhi/sacred fig yang melingkupinya, cakep.. Neak Pean Neak Pean dibangun oleh King Jayavarman VII pada pertengahan abad ke-12. Neak Pean artinya The Entwined/Coiled Serpents. Untuk sampai ke tempat ini, dari jalan utama tempat vantha menurunkan kami, kami harus berjalan cukup jauh ke dalam melalui jalan setapak dan jembatan buatan melewati rawa atau lahan gambut yang sebagian besar sudah terbakar, setidaknya itu pikiran pertama saya, tapi setelah saya membaca dan melihat peta ternyata Neak Pean berada di tengah-tengah Jayatataka baray (waduk/reservoir) yang berukuran 3500 x 900 meter tetapi sekarang sudah mengering. Disini lagi-lagi ketemu wan dalla (one dollar) kid, kemudian juga ada grup musik yang beranggotakan korban perang di pinggir jembatan meminta sumbangan seikhlasnya sambil mereka bermain musik tradisional kamboja, Neak Pean berupa 5 buah kolam buatan berbentuk persegi. 1 kolam yang paling besar berada di bagian tengah di kelilingi 4 kolam dengan ukuran yang lebih kecil. Setiap pinggiran kolam dibatasi dengan tangga. Di bagian tengah kolam yang paling besar ada sebuah kuil kecil, bagian dasar dari kuil ini dikelilingi oleh 2 patung ular berkepala tujuh yang ekornya saling melilit. Kemudian didepan kuil ini ada sebuah patung berbentuk kuda yang sudah tidak utuh, bentuk utuhnya bisa dilihat dari icon Siem Reap Int’l Airport, yaitu the Horse Balaha. Tidak banyak yang bisa dilihat karena sedang ada renovasi dan airnya pun sedang surut, hanya 1 kolam kecil tempat kami masuk dan kolam tengah yang bisa dilihat dari dekat, selebihnya sudah dibatasi oleh pagar. Konon katanya air di kolam ini punya energi untuk menyembuhkan. Melihat bentuknya dan letaknya yang berada di tengah-tengah waduk, kemungkinan besar pada masa jayanya Neak Pean ini sangat cantik dan tenang dengan berbagai macam ornament disekitarnya, tapi itu hanya perasaan saya aja sih :) Preah Khan Preah Khan mempunyai arti “The sacred Sword”. Dibangun oleh King Jayavarman VII pada sekitar tahun 1191 dan didedikasikan untuk ayahnya King Dharanindravarman II. Nama awalnya adalah Nagara Jayasri, berdasarkan sebuah prasasti dituliskan bahwa ditempat ini lah King Jayavarman VII mendapatkan kemenangannya atas kerajaan Chams. Kami diturunkan oleh vantha di bagian timur dan kami harus berjalan cukup jauh untuk sampai ke Preah Khan. Melewati jalan berpasir yang cukup lebar di tengah hutan yang dipinggirnya dihiasi oleh monumen2 berukuran sedang. Saya membayangkan prosesi kerajaan masuknya King Jayavarman VII dari sini, “When the king goes out, troops lead the escort; then come flags, banners and music. Palace women, numbering from three to five hundred, wearing clothes decorated with flowers, with flowers in their hair, hold candles in their hands, and form a troupe. Even in broad daylight, the candles are lit. Then come other palace women, carrying lances and shields; then the king's private guards; then carts drawn by goats and horses, all in gold. After that ministers and princes mounted on elephants, and in front of them one can see, from afar, their innumerable red umbrellas. After them come the wives and concubines of the king, in palanquins, carriages, on horseback and on elephants. They have more than one hundred parasols, flecked with gold. Behind them comes the sovereign, standing on an elephant, holding his sacred sword in his hand. The elephant's tusks are encased in gold” Ini saya kutip dari tulisan Zhou Daguan, seorang diplomat China dari bukunya “The Customs of Cambodia” menggambarkan prosesinya kerjaan dari King Indravarman III sambil membawa pedang suci kerajaan. Bukunya ini merupakan sumber yang sangat penting dalam memahami sejarah Angkor dan Kerajaan Khmer, juga memberikan informasi detail mengenai kehidupan sehari-hari dan kebiasaan penduduk local di Angkor. Kemudian sampailah kami di depan gerbang masuk Preah Khan. Preah Khan juga dilindungi dengan moat yang lebar dan tembok setinggi 5meter dan dihiasi dengan patung Garuda sedang mencengkram Naga. Dan sama seperti Angkor Thom, Preah Khan juga memiliki gerbang dengan hiasan Avaloketishvara dan jembatan masuk dengan Deva dan Asura yang sedang memegang Naga di bagian kiri kanan jembatan. Setelah masuk, kondisinya hampir sama dengan Ta Phrom, banyak pohon dan akar-akarnya bersatu dengan temple ini. Konstruksi bangunannya kebanyakan sudah hancur, batu-batu berserakan tapi masih banyak juga ukiran-ukiran dan lintel yang masih dlm kondisi cukup bagus dan detail salah satunya lintel Apsara dancer. Area Preah Khan cukup luas, banyak reruntuhan2 dan lorong yang bisa jadi obyek foto yang bagus. Setelah puas berkeliling kami berjalan keluar menuju Gerbang barat, jalannya juga cukup jauh. Sepertinya ini salah satu ciri khas bangunan pada masa King Jayavarman VII, sama seperti Ta Phrom yang mempunyai jalan masuk yang lumayan jauh. Setelah dari sini kami bingung, sebenarnya pada awalnya kami ingin mengunjungi Kompong Phluk dan Tonle Sap tetapi vantha tidak merekomendasikan karena masih musim panas dan debit airnya sedikit jadi viewnya jelek. Okelah klo begitu, kemudian kami meminta Vantha untuk mengantarkan kami ke War Museum Cambodia. War Museum Cambodia Biaya masuk museum ini sebesar $5/orang. Museum ini tidak terlalu besar dan sederhana. Berisi peralatan yang digunakan selama perang Kamboja melawan pemberontak Khmer (Khmer Rouge) pada rezim Pol Pot. Ada senjata, tank, truk, pelontar mortir, ranjau, bazooka, dll. Selain itu juga ada foto-foto korban perang, terutama korban dari ranjau darat. Pada masa rejim Pol Pot, pasukan pemberontak Khmer (Khmer Merah) menyebar banyak sekali ranjau darat di wilayah Kamboja. Senjata-senjata disini bisa dengan bebas digunakan untuk action foto-foto Ada juga tanah bekas ledakan ranjau darat, lumayan besar dan dalam, ngeri juga liatnya. Kemudian di dekat pintu masuk ada berbagai kaos dan souvenir yang bisa dibeli. Setelah puas kami kembali ke hotel, tapi sebelumnya kami minta Vantha untuk mengantarkan kami ke tempat massage. Lalu diantarlah kami ke S.O Massage & Spa. Tempatnya besar dan pijatannya mantap, selama 1 jam seluruh badan dari kaki sampai kepala diputer2. Tapi hasil akhirnya puas banget, badan bener2 jadi enteng, siap untuk jalan lagi. Ternyata diluar sudah mulai hujan ketika kami mau kembali ke hotel, jadi neduh dulu deh dan hujannya tambah deras, Wahhh… lumayan banget jadi ademm… Sampe ketiduran di tuk-tuk selama perjalanan ke hotel. Sampai hotel langsung mandi trus jalan lagi ke Pub Street nyari makan malam, nge beer dan beli souvenir lagi. Sekitar jam 12 balik ke hotel dan packing baju karena besok pagi-pagi buta ud harus langsung jalan ke Angkor wat dan siang nya check out hotel dan ke bandara. Day 6 Angkor Wat, Banteay Srei, Phnom Penh Angkor Wat Rasanya baru memejamkan mata sebentar doank, tp jam 5 pagi ud harus bangun lagi mengejar sunrise di Angkor Wat. Diluar hotel terlihat Vantha dan Norin sudah menunggu kami. Gak pake mandi, cuma cuci muka plus gosok gigi, sarapan pun hanya air mineral dan beberapa batang rokok, meluncur lah kami ke Angkor Wat. Dan memang benar, sudah ada ratusan turis yang datang menantikan matahari terbit dari balik Angkor Wat. Tapi sayang sepertinya hari ini sunrise tidak terlihat, awan menutupinya. Menunggu dan menunggu berharap bisa nongol matharinya tapi ternyata gak juga. Gak dapet deh foto Angkor Wat sunrise yang keren itu. Lanjut lah, menelusuri Angkor Wat yang guede ini. Angkor Wat di bangun pada awal abad ke-12 oleh King Suryavarman II, berbentuk persegi dengan ukuran 1,500x1,300 meter. Dan bila dihitung dengan moat nya selebar 190 meter, maka total luas Angkor Wat adalah hampir 200 hektar. Woww.. Didedikasikan untuk Dewa Vishnu dan dibangun sebagai reprresentasi dari Mount Meru, rumah para dewa-dewi. Angkor Wat juga adalah bangunan terbesar dan paling terawat yang ada di Angkor kompleks dan klo tidak salah juga merupakan bangunan untuk ritual keagamaan terbesar di dunia. Menjadikannya tujuan wisata utama di Kamboja, tercatat ada lebih dari 2 juta turis mengunjungi Angkor Wat selama tahun 2013. Saya benar-benar terpesona oleh Angkor Wat, dengan ukurannya yang besar, luas, detil bangunannya, sepertinya setiap dinding bahkan pilar yang ada di bagian dalam Angkor Wat berhiaskan sesuatu entah itu ukiran-ukiran, patung atau prasasti. Saya tidak bisa mendeskripsikannya dengan baik melalui kata-kata, you need to look it by yourself Gambar di bawah ini saya ambil dari laman Facebook nya Vantha, keterangannya ini merupakan foto pada sekitar tahun 1930-an, masih cakep ya. Banteay Srei Tujuan terakhir kami di Siem Reap yaitu Banteay Srei (Citadel of the women) berjarak sekitar 40 menit dari Angkor Wat. Banteay Srei merupakan satu-satunya templebesar yang tidak dibangun oleh keluarga Kerajaan. Dibangun oleh seorang Penasehat Kerajaan bernama Yajnavaraha pada masa pemerintahan King Rajendravarman II dan Jayavarman V. Banteay Srei awalnya memiliki nama Tribhuvanamaheśvara (Great Lord of the Threefold World) pada pertengahan abad ke-10 dan didedikasikan untuk Dewa Shiva. Kami sampai di Banteay Srei sekitar jam 9 dan sinar matahari pagi seperti membuat warna templeini semakin menyala. Banteay Srei mempunyai ukuran yang tidak terlalu luas tetapi warnanya yang oranye-pink dan penuh dengan ukiran-ukiran rumit dan dalam yang hampir masih sempurna membuatnya tampak sangat cantik dan sangat layak dikunjungi jika berkunjung ke Siem Reap. Setelah selesai mengelilingi kuil cantik ini Vantha menawarkan kami untuk mampir ke Banteay Samre karena searah jalan pulang tapi karena takut terlambat boarding pesawat kami menolak tawaran itu dan langsung pulang ke hotel. Selesai beres-beres kemudian check out hotel, saya berpisah dengan teman-teman saya karena mereka harus terbang kembali ke Jakarta. Vantha mengantarkan saya ke kantor Phnom Penh Sorya Bus kemudian kembali lagi ke hotel untuk mengantarkan teman-teman saya ke bandara Siem Reap. Phnom Penh Dari jalan bareng ber-5 trus tiba-tiba cuma sendirian rasanya sepiiiii bangetttttt…. Hahahaa… Oiya tiket bus saya seharga 7 USD, berangkat jam 13.30. Bus yang saya naikin ini baru mulai jalan keluar dari terminal bus jam 14.00 dengan isi penumpang yang mungkin hanya 10 orang termasuk supirnya, kondisi busnya lumayan lah, AC-nya berasa tapi kursinya ada yang bisa di sandarin ada yang ud rusak. Bus berjalan lambat dan kadang ngetem juga, sambil nyari penumpang buat mengisi kursi yang kosong. Perjalanan memakan waktu kurang lebih 8 jam dengan 2x perhentian di warung makan local yang tidak recommended sm sekali karena tempatnya kotor dan lalatnya banyak banget. Sepanjang perjalanan pemandangannya biasa saja, ga banyak yang bisa dinikmati dan juga banyak perbaikan dan pengaspalan jalan, seingat saya ga ada jalan yang rusak. Sekitar jam 10 kurang, akhirnya sampai juga di Phnom Penh, ibukota Kamboja. Turun dari stasiun bus langsung dikerubungin lalat, eh.. supir tuk-tuk maksudnya Akhirnya saya deal dengan salah satu supir tuk-tuk untuk mengantarkan saya ke hostel dan Independent Palace, mungkin karena ud capek pas ditawarin $7, langsung saya OK in tapi ternyata setelah ngobrol sama penjaga hostelnya biayanya palingan $4 doank. Haiyahhh…. Tapi yoweislah, ud saya bayar ini. Oiya saya menginap di Packer Choices Hostel, lokasinya berada di belakang Royal Palace. Setelah check-in hotel dan simpan tas di loker, saya langsung keluar keliling sebentar ke RoyalPalace. Sepi banget, cuma saya sendiri ud gitu rada gelap, serem juga sih, apalagi banyak pohon-pohon yang tinggi di jalan samping Royal Palace tapi setelah sampai di bagian depan mulai tampak keramaian, banyak anak muda sedang bercengkrama di sekitar taman depan Royal Palace. Tapi ada banyak juga gelandangan yang tidur di area taman ini, pemandangan yg sangat kontras dengan kemegahan bangunan di depannya. Setelah itu saya kembali ke hostel, booking bus untuk perjalanan besok ke Ho Chi Minh City tapi karena sudah terlalu malam jadi besok pagi baru bisa di booking. Sebenarnya pilihan busnya kurang bagus tapi saya pikir untuk pegangan saja, sambil besok mencari tiket Mekong Express bus yang banyak direkomendasikan oleh para traveler. Day 7 Royal Palace, Silver Pagoda, Tuol Sleng (S21), Saigon Rencana pagi-pagi banget mau lsg jalan, tapi apa daya jam 7.30 baru bangun Setelah mandi, beres-beres, sarapan, naro tas di resepsionis dan nerima tiket bus PP – HCMC dari resepsionis barulah saya mulai jalan eksplor Phnom Penh. Di pagi yang sangat cerah ini tujuan saya pertama adalah RoyalPalace, hanya 5 menit jalan kaki saja dari hostel. Tapi pintu masuknya yang mana saya blom tahu, sampai saya melihat rombongan turis memasuki suatu pintu sambil foto-foto di ujung jalan, nah ud ga salah pasti itu pintu masuknya. Setelah saya sampai di pintu tersebut, rombongan turis itu msh foto2 hahahahaa.. And guess what, mereka dari Indonesia. Saya tau nya ketika saya berjalan melewati mereka, ada seorang ibu-ibu yang nyeletuk dalam bahasa Jawa yang artinya kira-kira “Ehh lihat tuh dia, berani yah sendirian aja jalan-jalan”. Dalam hati, lah buseddd orang Jawa ternyata hahahaa… Kirain saya ga bakal ketemu orang Indonesia di Kamboja ternyata ketemu serombongan ibu-ibu dengan logat Jawa Tengah yang medok. Saya langsung berjalan menuju loket tiket masuk dan banyak juga yang sudah mengantri. Biaya masuknya 25,000 Riel (USD 6.25), buka setiap hari 07.30-11.00 / 14.00-17.00 Hampir mirip seperti Grand Palace Bangkok, terdiri dari banyak bangunan dan monumen megah tersebar di sekitar kompleks ini, taman2nya pun terawat dan indah. Bedanya jumlah pengunjungnya tidak seramai Bangkok, atau mungkin juga karena saya datangnya pagi-pagi sekitar jam 8an sudah sampai. Royal Palace masih digunakan sebagai tempat untuk menerima tamu-tamu penting dari berbagai Negara, beberapa bangunan pun masih digunakan sebagai tempat tinggal anggota keluarga kerajaan dan tidak bisa diakses oleh turis. Silver Pagoda ada di kompleks ini. Kirain warna templenya silver, ternyata saya salah warnanya putih dengan berbagai ornamen bangunan berwarna merah dan emas. Trus kenapa namanya Silver Pagoda?? Ternyata ehh.. ternyata, karena seluruh lantai dari bangunan ini terbuat dari perak, yupp benar sekali seluruh lantainya ruarr biasaaa..!!! Di dalam pagoda ini dilarang menggunakan kamera dalam bentuk apapun. Isinya sangat indah banyak patung-patung Budha dari emas, perak, dan koleksi souvenir atau hadiah dari Negara dan Kerajaan tetangga untuk keluarga kerajaan, banyak sekali memenuhi seluruh bangunan ini. Setelah dari sini saya keluar kemudian tawar menawar dengan supir tuk-tuk untuk mengantarkan saya ke S21 (Tuol Sleng).
  5. Hay hay ada yang tau info dari Hanoi (Vietnam) ke Vientiane (Laos) ? Terus Bus dari Vientiane (Laos) ke Siem Reap (Cambodia) ? Bus apa, Naiknya darimana, Harganya berapa?
  6. [info & ASK] AirAsia Big lagi ada promo nih untuk pembelian 13-17 Mei 2015 Periode Perjalanan 15 Mei - 30 Jun 2015 http://www.airasiabig.com/finalcall/fc-idid/ Salah satunya Chiang Mai - Surat Thani cuma Rp 50rb-an + 500 Poin BTW: aku punya rute JB - KL- Phnom Penh - Siem Reap - Vientiane - Chiang Mai - Surat Thani - Phuket Minta infonya dong dari Siem Reap (Cambodia) ke Vientiane (Laos) sampe Chiang Mai (Thailand) bisa guna bus apa aja & berapa harganya? Atau ada "rute alternative" lain pokonya dari Siem Reap kita mau ke Laos / Vietnam lalu Chiang Mai Trims (:
  7. 0 Point Airasia Big

    Pernah ga? dapet Promo AirAsia ke Destinasi Impian tapi ga bisa dibeli dengan debit BCA gara-gara kursnya MYR (flightnya dari KUL) yang hanya bisa di bayar dengan credit card? AKU PERNAH *ngacung* Iyah sedih banget kan karna kebanyakan promo ke destinasi-destinasi impian itu start flightnya dari Kuala Lumpur, Malaysia. TAPI sekarang itu bukan kendala lagi buat aku, Karna tepat di hari pertama Promo AirAsia bulan Maret 2015, aku nerima kartu kredit AirAsia Big Card dari Bank CIMB Niaga YeYeYe. Setelah penantian yang cukup panjang karna tragedi jatuhnya pesawat AirAsia QZ850 akhirnya AirAsia meluncurkan lagi promo pertamanya di tahun 2015. Cuman karena ini hari minggu aku jadi gak bisa ke Bank, tadinya mau tanya tentang pengaktifan kartu kredit. Ya udah aku coba hunting-hunting dulu aja di airasiabig.com nemu lah beberapa promo seperti : Jakarta - Kuala Lumpur - Seoul, Korea cuma Rp 2.776.472 PULANG PERGI!!! Kuala Lumpur - Phuket 0 Big Point cuma 35 MYR one-way Kuala Lumpur - Macau 0 Big Point cuma 95 MYR Pulang-Pergi Kuala Lumpur - Palembang 0 Big Point cuma 35 MYR one-way Singapura - Phuket 0 Big Point cuma 34 SGD one-way Dan 0 Big Point lainnya, banyak lah coba cari aja :) Berhubung aku punya ticket untuk ke Johor Bahru dari Bandung untuk tanggal 3 November 2015 aku nyari terusan nya dari Kuala Lumpur, tapi gak mau kesitu-situ lagi percuma dong kalau beli nya ke SG lagi KL lagi Thai lagi Brunei lagi, Aku nyari rute yang lain dan dapet lah MACAU tapiii kalau ke MACAU bulan november ini aku gak yakin punya "uang saku" untuk bekelnya #hiks sedih,- setelah hunting-hunting lagi dapet lah dari Kuala Lumpur - Phnom Phen, Kamboja 0 Big Point + 35 RM one-way. FIX Booking ini heu akhirnya bisa juga ngetrip lebih jauh ke negara baru. Negara Asean ke 5 yang bakal aku datengin :) Tapi berhubung kartu kredit aku belum aktif aku tunda dulu bookingnya. Saved lah pokonya (: Senin, 23 Maret aku langsung ke Bank CIMB Niaga nanyain soal aktivasi kartu kredit. Setelah ngobrol panjang dengan CSnya katanya harus via telpon ke 14041, okelah aku telpon ke 14041 udah tersambung, udah ngasih tau nomer kartu kredit yang mau diaktifin #eh mati! abis pulsa sial... aku langsung cari konter, beli pulsa langsung telpon lagi katanya akan aktif dalam setengah jam nanti tinggal SMS untuk minta PIN ke 1418. Udah lebih dari setengah jam aku coba SMS akfitasi ketik "PIN[spasi]4 digit akhir no kartu kredit[spasi]Tanggal lahir-DDMMYYY" beberapa kali gagal terus, dari pulsa 25rb yang baru beli sampe abis (550/SMS). #Faak lah mau nelpon lagi ke CS pulsa juga udah abis, kemaren juga sama nelpon CSnya doang waktu minta dikirim kartunya ke rumah aja abis 25rb tinggal serebu. sedih lah mana uang teh pas-pasan,- Akhirnya aku cobain topup lagi pulsa pake Internet Banking terus aku cek SMS yang harus aku kirim ke 1418. DAMN! pantes aja dari tadi gagal terus ternyata aku salah masukin 4 digit akhirnya, ada yang terbalik haha #belegug untung aja di crosscek dulu sebelum kirim SMS lagi, dan akhirnya aku dapat SMS balesan karu kredit aku udah aktif dan dikasih PINnya. terus katanya Segera ganti Pin Anda di ATM CIMB Niaga terdekat dalam waktu 7 hari. Aku keluarin motor mau ke ATM CIMB Niaga yang di Jl. Riau belum setengah jalan, mikir ngapain jauh-jauh ke Jl. Riau, di Yogya sebelah piksi juga ada yah ATM CIMB Niaga, oh heueuh jadi weh ga jadi, balik lagi ke rumah naro motor (biar gak bayar parkir) wkwk. Udah diganti PINnya di ATM udah bisa dipake deh. Langsung balik lagi ke rumah ngecek lagi airasiabig.com ternyata masih ada promo di tanggal yang aku mau, heu syukurlah. Ini pertama kalinya mau bayar menggunakan Visa Credit Card, karna rute biasa dari Indonesia bisa debit dari BCA setelah sebelumnya baca buku panduan Bismilllah aku coba booking masukin card number danlainlain yang harus di isi, udah selesai gak lama... booking confirm, Yee jadi ke Kamboja. Aku cek email itinerary dari AirAsia udah masuk. Bisa dilihat sendiri Flight Guest KUL-PNH 0 MYR KLIA2 Fees 3 MYR Airport Tax 32 MYR Credit Card Processing Fee 8 MYR Total jadi 43 MYR Kalau lihat tagihan di kartu kreditnya sih jadi Rp 159.583 Beginilah kalau AirAsia lagi promo, EDAANN MANTAP. I Love AirAsia (:
  8. Buat teman-teman yang berniat mengunjungi Angkor Wat dan memotret sunrise, cobalah setelah memotret segera menuju bagian belakang (timur) Angkor Wat, karena di sini pada hari-hari tertentu ada pelatihan meditasi untuk anak-anak. Ini bagus banget buat yang suka foto-foto human interest. Info lebih lengkap di sini: http://tgifmag.com/a-solemn-morning. Untuk jadwal pastinya yang terbaru, silakan kontak pemandu yang ada di bagian bawah artikel. Have fun!
  9. Halo gan... Saya mau trip ke Singapore-Malaysia-Thailand-Cambodia jalur darat ni...nyantai aja, mungkin 2 mingguan. Start di Singapore, lanjut naik kereta. Checkpoint di Bangkok (penginapan di Khaosan). Yang saya mau tanya : 1. Kereta dari KL, lebih baik ke Hat Yai atau Penang? trus lanjut ke Bangkok. Semua kereta saya nyari kereta sleeper tengah malam biar bisa tidur istirahat. Ada saran lain? 2. Untuk uang cash baiknya gimana ya...? Bawa dollar singapur berapa? Ringgit? Bath? Dollar Kamboja? Saya gk gemar belanja. Kyanya paling banyak pengeluaran di Thailand. Singapur-Malay-Kamboja (Transport & makan) Mohon infonya... :)
  10. Olympic Stadium - Phnom Penh

    Olympic Stadium lokasinya di persimpangan antara Sihanouk Boulevard dan Monireth Boulevard, jika anda menggunakan tuk – tuk (kendaraaan khas Phnom Penh, motor dengan kabin dibelakang untuk penumpang) minta aja buat dianterin ke Stad Oh-lim-peek (pengucapan untuk Olympic Stadium di Phnom Penh) Arsitektur Olympic Stadium ini dirancang oleh Van Molyvan, arsitek ternama di Kamboja. Olympic stadium merupakan bangunan di Phnom Penh yang tidak terlewatkan untuk dikunjungi wisatawan baik buat olahraga atau cuma liat2 aja karena arsitekturnya yang unik, cerita di baliknya sama suasana nyaman di sana. kalo pengen berenang datang aja pas pagi, soalnya udaranya masih sejuk dan air yang bersih juga bikin seger. selain renang juga masih banyak olahraga yg bisa dilakukan disini, ada track buat lari, lapangan sepak bola. lapangan tennis indoor juga ada lhoo dan berita paling bagusnya, Tidak dipungut biaya untuk dapat masuk ke dalam Olympic Stadium. hihihii jalan2ers pasti seneng kan kalo dapet yg gratisan :D
  11. Olympic Stadium - Phnom Penh

    Olympic Stadium lokasinya di persimpangan antara Sihanouk Boulevard dan Monireth Boulevard, jika anda menggunakan tuk – tuk (kendaraaan khas Phnom Penh, motor dengan kabin dibelakang untuk penumpang) minta aja buat dianterin ke Stad Oh-lim-peek (pengucapan untuk Olympic Stadium di Phnom Penh) Arsitektur Olympic Stadium ini dirancang oleh Van Molyvan, arsitek ternama di Kamboja. Olympic stadium merupakan bangunan di Phnom Penh yang tidak terlewatkan untuk dikunjungi wisatawan baik buat olahraga atau cuma liat2 aja karena arsitekturnya yang unik, cerita di baliknya sama suasana nyaman di sana. kalo pengen berenang datang aja pas pagi, soalnya udaranya masih sejuk dan air yang bersih juga bikin seger. selain renang juga masih banyak olahraga yg bisa dilakukan disini, ada track buat lari, lapangan sepak bola. lapangan tennis indoor juga ada lhoo dan berita paling bagusnya, Tidak dipungut biaya untuk dapat masuk ke dalam Olympic Stadium. hihihii jalan2ers pasti seneng kan kalo dapet yg gratisan :D
  12. Salah satu tempat yang jangan dilewatkan kalo lagi di kota Phnom Penh adalah Tuol Sleng Genocide Museum. mengunjungi Tuol Sleng membuat para pengunjung menghargai pada makna kehidupan. Tuol Sleng adalah tempat pembantaian masyarakat Kamboja pada tahun 1975 – 1979 rezim Khmer Rouge. Sebagian besar tahanan akan mengalami eksekusi di Killing Fields di Choeung Ek. Masih terdapat sel – sel serta foto – foto para tahanan sebagai gambaran akan masa lalu sejarah Kamboja yang kelam. kalo liat foto2nya bawaannya udah serem sendiri sih, ya mungkin mirip2 lawang sewu di SEMARANG yg bekas pembantaian penjajah jepang. dan mungkin juga disini rada2 mistis juga, yah namanya bekas lokasi pembantaian. pasti serem deh bawaannya. hehehe ada yg pernah kesini? bawa 'oleh-oleh' foto gak? foto hantu mungkin hehehe