Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'camping'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 16 results

  1. Punya rencana untuk pergi camping tapi bingung nyari teman untuk diajakin camping bareng? Atau sebetulnya kalian sudah punya rencana camping bareng teman, tapi mendadak teman kalian membatalkannya karena satu dan lain hal? Atau mungkin kalian merasa mengalami kesulitan mencocokkan jadwal dengan teman-teman, sehingga acara camping nggak pernah lebih dari sekedar wacana belaka? Jangan sedih atau kecewa dulu, ya. Memang sih, camping rame-rame itu seru. Kita bisa menghabiskan momen di ruang outdoor bersama teman-teman, memandangi langit malam berbintang sepuasnya, melakukan banyak kegilaan bersama-sama, dan banyak hal gokil lainnya yang bisa kalian lakukan jika camping bersama teman. Masalah keamanan dan potensi menghadapi bahaya pun bisa ditekan jika pergi camping bersama-sama. Tapi, percaya deh. Sepanjang sejarah per-camping-an, sebetulnya nggak ada aturannya kalau camping itu harus selalu dilakukan rame-rame, lho. Malah, ada baiknya kalian mencoba untuk pergi camping sendirian setidaknya sekali seumur hidup. Sampai disini mungkin ada yang bingung. Memang apa serunya camping sendirian? Apa nggak bakal mati gaya tuh sendirian di alam bebas tanpa ada teman? Lantas, gimana dengan faktor keamanan? Memangnya aman pergi camping sendirian? Santai dulu, sob. Segala sesuatu itu memang pasti ada plus dan minusnya. Begitu juga dengan camping sendirian. Sepintas sih ide itu mungkin terkesan menyeramkan dan horor. Tapi sebetulnya, camping sendirian juga banyak sisi positihnya lho. Sebelum memutuskan apakah kalian pro dan kontra dengan masalah camping sendirian, coba deh simak beberapa alasan berikut ini, dan renungkan. Kira-kira alasan ini masuk akal nggak ya? * * * * * [ Plus ] 1. Sejenak Melarikan Diri Dari Keramaian Hidup Itu Bagus Untuk Keseimbangan Jiwa. Ilustrasi camping sendirian, via zent Pernah merasa lelah yang berkepanjangan? Pernah merasa suntuk dengan hidupmu? Pernah merasa jenuh dengan semua hal, dan merasa mengalami hidup kebuntuan? Coba renungkan baik-baik. Dalam kehidupan sehari-hari, kita kerap disibukkan oleh banyak rutinitas. Sekolah, pergi ke kantor, bergumul dengan banyak tugas, berjibaku dengan kemacetan kota, akrab dengan polusi, hingga potensi menghadapi konflik dengan orang lain. Belum lagi kalau kalian kerap berurusan dengan deadline ketat, merasa selalu terjebak dengan berbagai drama kehidupan, maupun merasa stuck dengan karir. Percayalah, hal-hal seperti itulah yang kerap memicu munculnya stress dan depresi, yang berujung pada kelelahan jiwa dan raga. Memang sih kalian bisa berkonsultasi dengan ahlinya untuk menemukan solusi dari semua stress dan depresi. Tapi sebetulnya ada cara lain yang lebih mudah, yaitu dengan pergi camping seorang diri. Jika diibaratkan, sebuah wadah yang terlalu penuh tentunya takkan bisa menampung hal-hal baru. Kalian perlu sesekali mengosongkannya agar wadah tersebut siap untuk berfungsi lagi. Begitu juga dengan camping sendirian. Percayalah, sesekali kita memang perlu pergi menyendiri dan menjauh dari segala keramaian. Tujuannya tentu saja untuk menemukan keseimbangan jiwa, sehingga kalian takkan merasa terlalu overload dengan segala problema kehidupan. * * * * * 2. Camping Sendirian = Saat Terbaik Menemukan Dirimu Sendiri. Ilustrasi, via wagnersrv Suka atau tidak, terkadang hidup bermasyarakat itu bisa menyesakkan. Sebagai anak, kalian memiliki hak dan kewajiban yang harus dipenuhi pada orang tua dan keluarga. Saat beraktifitas di tengah masyarakat, kalian dituntut untuk mematuhi norma yang berlaku. Saat berada di lingkungan sekolah atau pekerjaan, kalian dituntut untuk bersikap sesuai porsinya, dan mematuhi aturan yang ada agar keseimbangan suasana sekolah dan kantor tetap terjaga. Hal-hal seperti itu kadang membuat kita merasa sesak. Belum lagi jika kita harus berhadapan dengan gesekan-gesekan yang membuat kita harus bernegosiasi dengan banyak hal. Itulah sebabnya kalian sesekali harus camping sendirian. Memang sih kalian tetap harus mematuhi aturan yang berlaku di sekitar lokasi camping. Namun saat pergi sendiri, kalian hanya perlu menjadi diri sendiri. Kalian bukanlah seorang anak, seorang teman, seorang pacar, dan bukan anggota dari kehidupan sosialmu. Kalian tak perlu berpura-pura menyukai atau membenci sesuatu hanya karena harus bersikap seperti itu. Kalian adalah kalian, apa adanya. Dengan kata lain, camping sendirian menjadi momen yang tepat untuk menemukan jati dirimu sendiri. * * * * * 3. Memberi Kesempatan Pada Diri Sendiri Untuk Melakukan yang Kalian Inginkan. Ilustrasi, via allwallpaper Dalam hidup bermasyarakat, kalian harus bernegosiasi dengan banyak hal. Terkadang proses negosiasi tersebut berarti kalian harus berhenti sejenak melakukan hal-hal yang sebetulnya kalian inginkan, demi menghindari gesekan dengan orang lain. Sebagai contoh, pernah nggak kalian ingin melakukan sesuatu tapi ada saja halangannya. Misalnya saja, waktu kalian ingin bernyanyi sekeras mungkin, ada saja yang komplain untuk mengecilkan suara. Atau mungkin saat kalian ingin menggunakan dapur di rumah, tapi harus antri dulu karena tengah digunakan oleh orang lain. Contoh lainnya, saat kalian tengah ingin bersantai sambil menyelesaikan buku yang ingin dibaca, acara tersebut gagal karena mendadak kalian harus pergi untuk antar jemput si doi. Begitu juga jika pergi camping bersama teman, kalian harus bernegosiasi mengenai masalah lokasi, durasi lama perjalanan, hingga menyepakati aktifitas apa saja yang akan dilakukan di area camping. Karena itulah kalian perlu sesekali pergi camping sendirian. Disaat tak ada orang lain itulah kalian bisa bebas melakukan hal-hal yang diinginkan. Mau latihan menyanyi sepuas mungkin? Bisa. Mau santai sambil baca buku sepuas hati? Siapa yang bakalan melarang? Atau mungkin, kalian ingin menyalurkan hasrat untuk melakukan eksperimen memasak? Boleh banget. Intinya, dengan pergi camping sendirian, kalian sekaligus mendapat kesempatan untuk melakukan hal-hal yang kalian inginkan deh. * * * * * 4. Karena Kamu Akan Mensyukuri Banyak Hal Saat Jauh Dari Hal-Hal Itu. Ilustrasi, via shutterstock Merasa punya orang tua yang cerewet? Merasa kalau pacarmu cemburuan dan over posesif? Atau mungkin merasa punya teman-teman yang nggak pengertian? Atau malah bisa jadi kalian kini tengah merasa bosan dengan kamarmu yang begitu-begitu saja? Bosan dengan duniamu saat ini? Bosan dengan hobimu sendiri? Well, serius sob. Itu tandanya kalian harus banget mencoba camping sendirian. Sebuah pepatah bijak mengatakan, jika kita nggak akan pernah tahu makna suatu hal hingga kita kehilangannya. Sejenak menjauh dari hal-hal yang selama ini terasa mengganggu dan menyebalkan itu bagus lho. Dengan cara itu, kalian mungkin saja akan menemukan sudut pandang baru yang fresh terhadap hal-hal yang selama ini kerap membuat kalian jengkel dan bosan. Prinsipnya sebetulnya sama dengan traveling seorang diri. Saat keluar dari zona nyaman, barulah kalian akan mengerti kalau ternyata kecerewetan orang tua itu adalah sebuah bentuk perhatian. Pacar kalian mungkin saja cemburuan, namun ternyata itu karena kalian sendiri yang kerap bermain api. Dan banyak sudut pandang lainnya yang mungkin akan kalian temukan saat jalan sendirian. Bedanya, jika traveling sendirian masih memungkinkan kalian untuk langsung lompat kembali ke zona nyaman saat kalian mau (misalnya, bisa langsung lari ke kafe terdekat saat rindu makanan rumahan), maka camping sendirian betul-betul menantangmu untuk keluar lebih jauh lagi dari zona nyaman. Sendirian di tengah alam akan membuat kalian lebih leluasa memikirkan banyak hal, termasuk merenungkan hal-hal yang selama ini terlihat sepele namun sebetulnya begitu berarti. Sulitnya masak sendiri akan membuat kalian kangen masakan rumah. Sinyal komunikasi yang mungkin terbatas, bisa jadi bakalan bikin kalian kangen untuk dicereweti. Bahkan, keheningan alam bisa saja bakalan bikin kalian kangen dengan riuhnya suasana perkotaan. Hmm, tertarik untuk mencoba? * * * * * 5. Camping Sendirian Itu Bisa Dilakukan Kapan Saja, Tanpa Perlu Negosiasi Jadwal dengan Teman Lain. Ilustrasi perasaan bebas, via 1wallpaperhd Salah satu konsekuensi merencanakan acara camping rame-rame, adalah kita harus bernegosiasi jadwal dengan teman lainnya. Masih mending kalau kalian dan teman-teman berada dalam lingkup pergaulan yang sama, dan masih cukup punya waktu luang untuk kongkow bareng. Nah, gimana nasibnya kalau kalian dan teman-teman genk sebetulnya sudah jarang kumpul dan sulit untuk meluangkan waktu bersama-sama? Bisa-bisa acara camping yang dinanti-nanti takkan terwujud karena kesulitan mencari jadwal yang cocok. Itulah salah satu asyiknya camping sendirian. Kalian bisa pergi kapan saja kalian mau, tanpa perlu repot-repot mengatur jadwal. Kalian juga bebas mengatur sendiri durasi perjalanan yang diinginkan, cara untuk mencapai tempat tujuan, hingga bebas memilih lokasi yang diinginkan. Intinya, camping sendirian itu fleksibel banget deh! * * * * * 6. Pastinya, Camping Sendirian Akan Melatih Kemandirian. Ilustrasi kemandirian, via backpackingstovehq Salah satu tujuan traveling adalah untuk keluar dari zona nyaman. Sesekali keluar dari zona nyaman itu perlu, supaya kita bisa terus melatih daya survival kita. Selain itu, keluar dari zona nyaman juga akan memberikan banyak dampak positif bagi perkembangan diri dan mental. Misalnya saja, kita jadi terlatih untuk mengambil keputusan saat mengalami hal-hal diluar rencana, dan menemukan potensi diri yang tidak disangka-sangka sebelumnya. Namun camping sendirian memaksa kita lebih dari itu. Kita tak hanya dipaksa untuk keluar dari zona nyaman, tapi kita juga akan didorong hingga ke tepi batas yang mungkin belum terbayangkan sebelumnya. Tak hanya harus bernegosiasi dengan kenyamanan, kita juga harus mampu bernegosiasi dengan alam dan lingkungan di sekitar lokasi camping. Kita juga akan dipaksa untuk mengambil keputusan saat terjadi hal-hal diluar dugaan, apalagi karena kita sekaligus berhubungan dengan alam yang kadang sulit untuk diduga. Selain itu, camping sendirian pun akan melatih kita menjadi pribadi yang bertanggung jawab supaya bisa pulang kembali dengan selamat. Kita pun akan dipaksa untuk mandiri, karena mau tak mau kita harus memutuskan semuanya sendiri, mulai dari mendirikan tenda hingga membongkar tenda. Berbeda dengan saat kita wisata sendiri ke kota besar dan masih banyak orang yang mungkin akan membantu. Siapa tahu setelah camping sendirian kalian justru akan menemukan potensi diri yang tidak diduga, dan akhirnya membuat kalian semakin menghargai diri sendiri. * * * * * Ibarat dua sisi mata uang, camping sendirian juga memiliki beberapa resiko yang nggak bisa dinafikkan. Selain semua kesenangan yang telah disebutkan sebelumnya, ada beberapa resiko yang perlu kalian ketahui sebelum memutuskan untuk pergi camping. Berikut ini beberapa diantaranya: * * * * * [ Minus ] 1. Camping Sendirian Berarti Kalian Harus Melakukan Semuanya Sendirian. Ilustrasi sendirian di tengah alam, cia purevipclub Sesuai dengan judulnya, yaitu camping sendirian, itu berarti kalian harus siap melakukan semuanya sendirian. Bagi yang sudah terbiasa melakukan solo traveling, camping sendirian bisa dianggap sebagai variasi lain dari traveling sendirian. Kalian sudah terbiasa untuk melakukan tahap persiapan dan perjalanan seorang diri, dan sudah mengetahui resiko yang harus dihadapi saat bepergian sendiri. Namun camping sendirian sebetulnya lebih dari itu. Kalian betul-betul harus melakukan semuanya sendiri. Kalian harus melakukan riset mengenai lokasi, mempersiapkan barang-barang yang akan dibawa, berangkat ke lokasi, mendirikan tenda (yes baby, pasang tenda pun sendirian), memasak, hingga berkemas dan pulang; semua harus kalian lakukan sendirian. Catat dan garis bawahi kata ‘semuanya’ dan ‘sendirian’, ya. Tapi tentu saja bukan berarti camping sendirian itu menyeramkan. Selama tahu tips dan trik-nya, kalian selalu bisa meminimalisasi resiko kok. Baca tips dan trik-nya disini: Camping Sendirian Itu Asyik Lho. Untuk Pemula, Intip Dulu Tips dan Trik-nya Disini Ya! * * * * * 2. Susah dan Senang, Semua Harus Kalian Hadapi Sendirian. Ilustrasi senang sendirian, via panamacandy Salah satu hal yang membedakan camping sendirian dengan solo traveling adalah masalah pemilihan lokasi. Camping selalu dilakukan secara outdoor, entah itu di lokasi yang memang khusus untuk camping, atau di tengah alam bebas. Itu berarti kalian mau tak mau akan bersinggungan secara langsung dengan cuaca di sekitar lokasi camping. Salah satu resiko terbesar yang kerap dihadapi oleh mereka yang tidur dan beraktifitas di ruang outdoor, adalah rentannya terkena berbagai penyakit. Apalagi jika kalian berangkat dalam kondisi badan yang kurang fit, potensi badan untuk nge-drop saat camping pun akan semakin besar. Saat camping bareng-bareng, kalian mungkin bisa mengandalkan teman untuk merawat dan membantu kalian. Namun saat camping sendirian, kalian harus bisa merawat diri sendiri saat terkena sakit. Ngenes nggak tuh? Begitu juga saat mengalami kejadian menyenangkan, kalian harus melaluinya seorang diri. Bagi yang selama ini terbiasa berbagi dengan teman atau keluarga, untuk awalnya mungkin kalian akan merasa kesepian. Bisa jadi kalian akan merasa mati gaya saat berada di alam bebas, dan akhirnya malah merasa jenuh dan ingin buru-buru pulang. * * * * * 3. Kalian Pun Harus Menghadapi Berbagai Kemungkinan Bahaya Seorang Diri. Ilustrasi bahaya, via taringa Walau kalian mungkin merasa telah melakukan riset semaksimal mungkin sebelum memilih lokasi camping, tetap saja ada beberapa kemungkinan bahaya yang kadang tidak bisa ditebak. Misalnya saja, kalian harus siap menghadapi bahaya yang mungkin ditimbulkan oleh cuaca yang tiba-tiba sulit untuk ditebak. Bisa jadi juga kalian akan menghadapi bahaya dari hewan liar yang ada di sekitar lokasi camping. Atau mungkin, kalian akan menghadapi resiko bahaya dari orang lain. Apalagi jika kalian memilih lokasi yang cukup terpencil, kalian pun harus menghadapi berbagai resiko lainnya seorang diri. Misalnya saja, menghadapi resiko tersesat atau mengalami kecelakaan ringan tanpa ada yang bisa langsung dimintai bantuan. Kalau pergi camping bareng-bareng, resiko bahaya tersebut akan dihadapi bersama-sama. Kalian bisa saling bahu membahu untuk mengatasi segala rintangan sehingga tidak sampai mengusik keselamatan dan keamanan kalian. Namun saat camping sendirian, semua resiko itu kalian tanggung sendiri. Siap nggak? * * * * * 4. Kesimpulannya, Nggak Semua Orang Bisa dan Cocok Camping Sendiran. Ilustrasi camping sendirian, via jefklak Setelah membaca seluruh poin plus dan minus dari camping sendirian, mungkin kalian sudah bisa menyimpulkan kalau aktifitas camping sendirian itu bukan untuk semua orang. Jika kalian mengaku punya jiwa petualangan yang tinggi, selalu suka menantang diri untuk keluar dari zona nyaman, maka camping sendirian jelas menjadi aktifitas yang sangat menantang untuk dicoba. Namun jika kalian selama ini terbiasa untuk bergantung pada orang lain, dan bahkan kesulitan mengangkat ransel sendiri, mungkin ada baiknya kalian pikir-pikir ulang untuk melakukan camping sendirian. Nggak semua orang bisa dipaksa keluar dari zona nyaman dan menyudutkannya hingga ke batas maksimal, seperti yang akan kalian dapatkan saat camping sendirian. Jadi, kenali potensi dan kemampuan diri sendiri sebelum memutuskan untuk pergi camping sendirian atau tidak, ya! * * * * *
  2. Punya rencana untuk melakukan solo traveling? Keren! Tapi kalau masih bingung menentukan kemana destinasi yang ingin dicapai, kenapa nggak sekalian saja mencoba melakukan camping sendirian alias solo camping? Sekilas, camping sendirian terdengar seperti sebuah ide yang berbahaya. Sama seperti halnya solo traveling, camping sendirian membutuhkan totalitas dan komitmen untuk melakukan semuanya sendirian. Mulai dari merencanakan lokasi camping, hingga membangun dan membongkar tenda, semua harus kalian lakukan sendirian. Yes, sendirian. Tapi, walau terdengar berbahaya, camping sendirian juga punya banyak sisi positif. Lebih lengkapnya bisa kalian baca dalam tautan berikut: Plus Minus Camping Sendirian, Apa Saja? Jika setelah membaca tulisan tersebut kalian masih berminat untuk melakukan camping sendirian, maka langkah selanjutnya yang harus kalian lakukan adalah mengetahui tips dan trik untuk melakukan camping sendirian dengan sukses. Dari sekian banyak tips dan trik solo camping yang bisa kalian temukan di dunia maya, beberapa poin terpenting bisa kalian baca dibawah ini, terutama jika kalian mengaku sebagai pemula: * * * * * 1. Semua Berawal Tentang Lokasi, Lokasi, dan Lokasi. Pentingnya memilih lokasi camping, via taringa Saat melakukan camping bersama teman, kalian mungkin tak terlalu memusingkan mengenai masalah lokasi. Oke, pemilihan lokasi camping itu memang penting. Namun kalian bisa sedikit lebih tenang, karena jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan (yang berkaitan dengan isu lokasi seperti masalah keamanan), selalu ada teman yang bisa diajak bekerja sama menyelesaikan bermacam masalah. Tapi saat memutuskan untuk melakukan camping sendirian, pemilihan lokasi tak sekedar menjadi sebuah isu yang penting, melainkan isu yang penting banget! Ingat kan, saat camping sendirian kalian harus siap melakukan semuanya sendirian, termasuk menghadapi segala resiko bahaya seorang diri. Itulah sebabnya kalian perlu melakukan riset ekstra mendalam sebelum memutuskan untuk camping di sebuah lokasi. Jika ini adalah solo camping pertama kalian, sangat disarankan untuk camping di tempat yang pernah kalian kunjungi sebelumnya bersama teman-teman. Harapannya, resiko bahaya bisa lebih ditekan karena kalian sudah mengenal medan tersebut sebelumnya. Namun jika kalian betul-betul ingin mencoba tempat baru, setidaknya usahakan camping di lokasi yang aksesnya cukup mudah dan keamanannya cukup terjamin. Cari tahu juga apakah di sekitar lokasi tersebut ada fasilitas air bersih, cukup aman dari hewan buas, dan tentu saja bisa dijadikan tempat camping. Tambahan tips dari momod: untuk pemula, bisa mulai dengan mencoba lokasi Bumi Perkemahan dulu. * * * * * 2. Jangan Malas Melakukan Riset dan Tentukan Rute Perjalanan Sedetail Mungkin. Pentingnya melakukan riset, via noobz Ingat, salah satu resiko melakukan camping sendirian adalah kalian harus melakukan semuanya sendirian, mulai dari berangkat hingga pulang nanti. Berhubung camping sendirian nggak mungkin dilakukan di tengah kota yang ramai banget (kecuali kalau kalian siap dipelototi oleh orang yang lalu lalang dan siap ditanya-tanya oleh petugas setempat), maka kalian perlu melakukan riset mendalam mengenai lokasi camping. Salah satu riset yang perlu dilakukan adalah riset mengenai rute menuju ke tempat camping dan sebaliknya. Catat dan ketahui dengan benar cara untuk menuju ke tempat camping, begitu juga dengan rute pulang; termasuk detail kendaraan menuju kesana atau sebaliknya. Catat alternatif cara menuju tempat camping dan sebaliknya, sehingga kalian bisa melakukan improvisasi rute jika sewaktu-waktu terjadi hal-hal di luar rencana. Catat juga berbagai tempat penting yang mungkin ada di sekitar lokasi camping, seperti lokasi rumah sakit terdekat, kantor polisi terdekat, dan sejenisnya. Jika berencana membawa kendaraan sendiri, cari tahu juga lokasi parkir yang aman, atau bisakah kendaraan kalian mencapai lokasi camping. Semakin terpencil tempat yang akan kalian kunjungi, maka riset yang kalian lakukan pun harus makin serius. Jangan sampai semua rencana mendadak berantakan hanya karena menemukan kesulitan saat menuju lokasi camping, maupun saat hendak pulang dari sana. Lebih baik lagi jika kalian sekaligus mencari tahu kondisi topografi di sekitar tempat camping, sehingga kalian nggak akan terkaget-kaget jika ternyata lokasi camping terletak di ketinggian beberapa ribu meter dari permukaan laut. Selain masalah rute, riset lain yang perlu kalian lakukan adalah mengenai kondisi cuaca di sekitar lokasi camping. Bagaimana cuaca di sekitar lokasi camping? Bagaimana suhu rata-rata di sekitar lokasi? Riset mengenai hal-hal tersebut akan membantu kalian menyusun barang-barang apa saja yang perlu dibawa saat camping. Kalian juga bisa mempertimbangkan ganti lokasi camping, seandainya cuaca di lokasi yang diinginkan ternyata sedang kurang baik. Sebagai tambahan informasi, camping sendirian nggak berarti kalian harus 24 jam ada di dalam tenda lho. Ada baiknya kalian sekaligus mencari tahu tempat-tempat menarik lainnya yang ada di sekitar lokasi camping, yang bisa dikunjungi di siang hari. Jadi kalian nggak perlu khawatir bakalan mati gaya walau camping sendirian. * * * * * 3. Tentukan Tanggal yang Tepat dan Pikirkan Durasi Waktu Camping. Ada Tips Khusus Wanita Disini. Pentingnya memilih tanggal yang tepat, via hiamg Setelah menentukan lokasi camping yang tepat dan menyusun itinerary wisata, sekarang saatnya menentukan berapa lama waktu yang akan kalian habiskan untuk camping sendirian. Jika kalian baru tahap ingin mengukur kemampuan dan kesiapan diri untuk melakukan camping sendirian, 1-3 hari mungkin rasanya cukup untuk uji coba. Namun traveler profesional umumnya menganjurkan antara 5-10 hari (atau lebih), karena pada durasi waktu itulah kalian baru akan merasakan keluar dari zona nyaman yang sesungguhnya. Tapi tetap saja semuanya kembali lagi pada waktu yang kalian miliki, dan juga kemampuan masing-masing. Kalian juga harus jeli dalam memilih tanggal untuk melakukan camping sendirian. Jangan langsung memutuskan pergi hanya karena punya hari libur di tanggal tersebut. Lebih baik jika kalian memilih camping saat musim panas, atau minimal saat hujan sedang jarang menyapa bumi. Kan nggak seru kalau kalian harus berjibaku sendirian di lokasi camping saat menghadapi cuaca buruk? Selain itu, camping saat cuaca tengah tak bersahabat pun akan mempertinggi resiko keamanan dan keselamatan. Khusus untuk para ladies yang ingin mencoba camping sendirian, sebaiknya pilih tanggal yang aman dari tamu bulanan. Walaupun saat ini sudah tersedia aneka menstrual pad maupun tampon yang praktis untuk digunakan, tetap saja pastinya ada perasaan kurang nyaman jika menghadapi tamu bulanan saat berada di tempat yang kurang familiar. Jadi intinya, pertimbangkan dengan baik masalah pemilihan tanggal camping ya! * * * * * 4. Jangan Pelit Berbagi Rencana Perjalanan Pada Orang Lain. Berbagi rencana perjalanan pada orang lain, via usit Tips ini mungkin akan membuat solo traveller bingung. Memangnya aman ya membagikan rencana perjalanan pada orang lain? Bukannya justru malah mengundang bahaya jika kita mempublikasikan rencana perjalanan, apalagi jika kita pergi sendiri? Oke, pendapat yang menyebutkan jika “mempublikasikan rencana perjalanan = mengundang bahaya” itu mungkin ada benarnya. Tapi pendapat itu nggak sepenuhnya benar. Ya, memang benar kalian akan mengundang bahaya jika mengumumkan rencana perjalanan, khususnya jika rencana tersebut disebar di berbagai forum maupun diceritakan pada orang yang baru dikenal. Tapi jika hanya di share pada keluarga maupun teman terdekat, nggak masalah kan? Begitu juga saat melakukan camping sendirian. Berbagi rencana perjalanan pada keluarga maupun teman terdekat akan membantu mereka mengontrol keadaan kalian. Mereka juga akan lebih cepat mengetahui seandainya terjadi hal-hal yang tidak diinginkan jika itinerary kalian tidak berjalan sesuai rencana. Kalian pun sebaiknya disarankan untuk rutin menghubungi orang rumah maupun teman seandainya terjadi perubahan rute maupun perubahan itinerary. Jangan sampai orang tua atau teman terlanjur menghubungi petugas hanya karena kalian pulang lebih lambat dari jadwal ya! Kesimpulannya, jangan pelit berbagi rencana perjalanan pada keluarga maupun teman terdekat, namun jagalah kerahasiaan itinerary kalian dari orang yang tidak dikenal. * * * * * 5. Packing, Packing, Packing! Jeli dalam masalah packing, via youqueen Hal esensial lainnya yang perlu banget kalian ketahui sebelum melakukan camping sendirian adalah mengenai teknik packing. Sudah tahu kan, kalau camping sendirian berarti kalian harus melakukan semuanya sendiri? Kalian harus membawa barang-barang sendiri, memanggul tas, membawa tenda, hingga membawa semua perlengkapan. Semua harus kalian lakukan sendirian. Kecuali jika kalian memang hobi angkat berat dan punya body seperti Ade Rai, sangat disarankan untuk membawa barang seringan mungkin. Bawa juga perlengkapan multi-fungsi, dan mudah digunakan walau sendirian. Sebagai contoh, saat memilih perlengkapan masak. Walau kalian harus masak sendiri selama melakukan camping, toh kalian nggak perlu bawa panci, penggorengan, beserta kompor gas-nya secara bersamaan kan? Bisa-bisa orang akan mengira kalian lagi kabur dari rumah tuh! Begitu juga saat memilih perlengkapan lainnya. Coba deh lakukan browsing tentang perlengkapan apa saja yang perlu dibawa saat camping, dan siapkan versi ringkasnya yang mudah digunakan tanpa bantuan orang lain. Contohnya untuk kompor, kalian bisa membawa kompor kecil yang praktis dan ringan untuk dibawa-bawa. Begitu juga saat memilih tenda, pilih yang berukuran kecil namun cukup nyaman untuk satu orang, cukup ringan untuk dibawa, namun mudah didirikan seorang diri (contohnya tenda bentuk dome). Banyak opsi perlengkapan praktis lainnya yang bisa kalian pilih sesuai kebutuhan. Kalian pun harus ekstra perhitungan saat membawa bahan makanan dan air minum. Bawalah bahan makanan yang praktis dimasak (lebih baik kalau makanan kaleng) dalam jumlah yang cukup, tapi jangan berlebihan. Kalau punya jiwa petualangan lebih, boleh juga jika kalian lebih dulu mempelajari caranya agar bisa survive tanpa perlu membawa bahan makanan dari rumah. Sedangkan untuk air minum, kalian bisa membawa agak banyak jika tidak terlalu yakin apakah ada sumber air bersih di sekitar lokasi camping atau tidak. Jangan lupa juga membawa perlengkapan P3K dan peralatan emergency, khususnya jika kalian memiliki kondisi kesehatan tertentu. Tambahan lainnya, nggak ada salahnya kok membawa beberapa perlengkapan hiburan supaya nggak mati gaya. Misalnya saja, kalian bisa membawa buku bacaan, board game, gitar, radio, dan alat hiburan lainnya yang nggak merepotkan untuk dibawa. Jangan lupa juga untuk menyiapkan power bank (kalau perlu bawa beberapa buah) agar alat komunikasi kalian bisa tetap menyala sekalipun tengah berada di alam bebas. * * * * * 6. Walau Nggak Suka Pakai Jaket dan Tahan Udara Dingin, Membawa Pakaian Hangat dan Selimut Itu Wajib Hukumnya. Pentingnya membawa pakaian hangat, via primesurvival Entah kalian memilih lokasi camping di pegunungan atau di pantai, membawa jaket dan selimut itu hukumnya wajib. Bagaimanapun, camping jelas dilakukan di udara terbuka, sedangkan kita tak pernah bisa betul-betul menebak suasana hati alam, bukan? Daripada kena sakit dan akhirnya jadi repot sendiri (karena kalian harus mengurus diri sendiri di tempat yang asing), lebih baik sedia payung sebelum hujan. Betul tidak? Lagipula, ada keuntungan lain jika kalian berbekal jaket dan selimut. Seandainya pun kondisi cuaca di sekitar lokasi camping ternyata bersahabat, kalian bisa menggunakan jaket dan selimut untuk membantu menambah kenyamanan tidur. Misalnya saja dengan dijadikan sebagai tambahan bantal maupun tambahan alas tidur. Jadi, nggak rugi kan membawa jaket maupun selimut? * * * * * 7. Jangan Malas Mengecek Semua Perlengkapan yang Akan Dibawa Camping. Salah satu perlengkapan camping, via gearmale Saat pergi camping bersama teman, kalian bisa selalu mengandalkan satu sama lain. Nggak bisa pasang tenda? Tenang, pasti ada teman lain yang bisa mengajari kita pasang tenda dengan benar (kecuali jika kalian berangkat bersama teman-teman yang juga pemula). Nggak membawa pisau serba guna? Tinggal pinjam saja pada teman yang bawa. Nggak bawa kompor? Kan bisa nebeng masak di kompor teman lainnya. Eh, itu hanya ilustrasi saja dan bukan untuk ditiru ya! Petualang yang baik akan selalu mempersiapkan dirinya sebaik mungkin dan berusaha agar tidak merepotkan orang lain. Tapi, jika kalian pergi sendirian, maka kalian tak hanya wajib membawa barang-barang yang dibutuhkan untuk camping. Kalian pun WAJIB mengecek lebih dulu kondisi barang yang akan dibawa, dan berlatihlah menggunakan barang tersebut hingga mahir. Sebagai contoh, kalian nggak cukup hanya membawa tenda untuk camping. Kalian pun harus mengecek lebih dulu kondisi tenda, apakah masih layak pakai atau tidak. Tak hanya itu, kalian juga WAJIB berlatih mendirikan tenda sendirian sampai bisa. Begitu juga saat membawa pisau, pastikan pisau tersebut dalam kondisi baik. Pokoknya, jangan sampai kalian gigit jari saat tiba di lokasi camping karena ternyata barang-barang yang telah kalian bawa tidak berfungsi dengan baik. Kan konyol banget tuh namanya. * * * * * 8. Bersahabatlah dengan Petugas Setempat, dan Percayalah Kalian Akan Baik-baik Saja. Contoh image petugas di sebuah lokasi. Tahu kan ini dari film apa?, via peopletalk Kecuali jika kalian betul-betul pergi ke tempat terpencil yang ada di ujung dunia, biasanya hampir setiap lokasi memiliki petugas yang berwenang untuk menjaga keamanan lingkungan. Misalnya saja, di hutan ada penjaga hutan, di pantai ada penjaga pantai, begitu juga dengan tempat umum lainnya. Saat pergi camping sendirian, jangan bersikap sok misterius dengan langsung pergi menuju lokasi camping. Cari tahu dulu siapa petugas yang bewenang di sekitar lokasi camping yang kalian tuju. Atau, kalian bisa juga mencari tahu siapa penguasa setempat (seperti Kepala Desa atau RT/RW) yang bisa dihubungi jika kalian memerlukan bantuan. Bersahabatlah dengan petugas tersebut, dan mereka umumnya dengan senang hati akan membantu kalian (selama kalian berlaku sopan dan menghargai nilai-nilai setempat). Mereka juga bisa membantu mengontrol keadaan kalian, dan memberi kabar pada keluarga jika diperlukan. Jangan segan berkonsultasi dengan mereka mengenai informasi di sekitar lokasi camping. Begitu juga jika kalian memiliki kondisi kesehatan tertentu, tak ada salahnya berbagi informasi tersebut pada petugas setempat, sehingga mereka bisa membantu jika sekiranya terjadi sesuatu pada kalian. * * * * * 9. Jangan Lengah, dan Tetaplah Peka Terhadap Perubahan Cuaca. Pekalah terhadap cuaca, via mpora Nggak ada yang bisa 100% sukses menebak kondisi alam. Sekalipun prakiraan cuaca menyebutkan jika hari itu akan 100% cerah, dalam sekali kedipan mata bisa saja cuaca buruk akan terjadi. Masalahnya, cuaca yang ringan sekalipun bisa menjadi masalah besar jika kalian berada di alam bebas, sendirian. Karena itulah, saat camping sendirian, jangan sampai lengah. Perhatikan terus kondisi cuaca yang ada di sekitar lokasi camping, dan sensitif-lah terhadap perubahan cuaca sekecil apapun. Jika cuaca betul-betul kelihatan mulai tidak bersahabat, atau minimal ada tanda-tanda yang kurang baik, sebaiknya kalian segera berbenah dan pergi dari lokasi camping untuk menuju tempat lain yang lebih terlindung. * * * * * 10. Dan, Jangan Lupa Siapkan Copy Data Diri Ya! Ilustrasi camping sendirian, via cfrankie.wordpress Menyiapkan copy data diri mungkin terdengar sepele untuk dilakukan. Tapi percayalah, lebih baik bersiap untuk skenario terburuk, bukan? Apalagi kalau kalian pergi seorang diri, ke tempat yang masih terasa asing. Adapun copy data diri yang dimaksud disini adalah kumpulan informasi singkat tentang kalian yang ditulis di kertas. Isinya berupa data diri yang penting, seperti nama, alamat, golongan darah, daftar kontak darurat yang bisa dihubungi, lokasi camping, dan informasi lain yang kalian anggap penting. Copy data diri ini sebaiknya di simpan di beberapa barang bawaan kalian, seperti di dalam jaket, di dalam kendaraan, di dalam ransel, dan lain-lain. Kenapa sih harus repot-repot menyiapkan copy data diri? Tujuannya tentu saja untuk memudahkan orang membantu kalian seandainya terjadi hal-hal yang tidak diinginkan (dan kalian tidak bisa memberikan informasi yang dibutuhkan karena satu dan lain hal, seperti saat kehilangan kesadaran). Ada baiknya copy data diri tersebut dimasukkan ke dalam wadah tahan air (seperti kantong plastik), sehingga tidak mudah rusak oleh air dan lumpur. Yah, berjaga-jaga selalu lebih baik dibanding menyesal kemudian, bukan? * * * * * Selamat melakukan solo camping!
  3. :melambai baru hari ini sy share tentang trip ku saat ke dieng kemarin dlm rangka dieng culutre festival kita dr yogya berencana mengunkan motor menuju dieng sambil di sana ngecamp di telaga cebong sikunir rencana ini br di rencanakan sih jumat kita bhas ke dieng dengan motoran dan ngecamp disana ad 14 orang yg pengen kesana jd kita kumpul di daerah kentungan jam 8 pagi... tapi kita bru bernagkat jam 11 siang karena harus menunggu teman yg masih di jalan setelah berkumpul semua kita barulah jalan menuju dieng melewati jalur utama muntilan - magelang - secang - temanggung - parakan - wonosobo - dieng selama perjalanan kita transit di alun2xx wonosobo untuk istirahat dan makan setelah sdh selesai barulah kita meluncur ke dieng akan tetapi mulai ada kendala yaitu maceeeetttt nyaa :tercengang sdh kyat ular laahh kita kejebak macet di jalan dieng kurang lebih 2 jam br bisa smp di dieng :senyum sesampai nya di dieng kita transit dulu di tempat teman yg sdh duluan dr hari jumat yaa regangkan otot setelah motoran dr yogy - dieng... setelah cukup istirahat nya baru lahh kita sepakat untuk nonton jazz dieng atau jazz di atas awan saat muuhh rupa nya menuju kesana akan tetapi ada seorang yg negur sy waduhh :tercengang rupa nya bu guru @Diyan Hastari rupanya ketemu rombongan jalan2.com nichh yawsdh klo gtu sekalian aq absen sm teman2xx yg ada di penginapan ketemu @aRai @lasbreat @fany nugraha @al_an dan yg lain weehh rupa nya tanpa sengaja dekat juga yaa hehehehe setelah absen brulah aq dan teman2xx yg lain dr bpi reg yogya lanjut nonton jazz nya di kawasan komplek candi arjuna.kita kan lansung dateng dengan membayar 10rb kita sdh bisa menikmati jazz nya akan tetapi aq sdikit shoocckk :tercengang weehh wistawan nya banyak juga yg dateng ke dieng ga kebayang besok kyat apalahhh....lupakan saja itu setelah beli tiket kita muter2xx komplek candi arjuna mencari pentas jazz nya seblum itu kita foto2xx dulu lah...ninggalin jejak dulu setelah ninggalin jejak barulah kita merapat ke pentas jazz nya kita mencari tempat nya PW ( posisi wenak ) sambil foto2xx juga laahh tentu nya.... :foto2 setelah kita merasa cukup menonton jazz nya kita saat nya kembali ke tempat transit untuk ambil motor sklian smbil cari makan karena teman2xx sdh pada lapar seklian menuju ke telaga cebong walaupun sdh malam tetap ja dieng rame uyyyy :tercengang msih macet dengan kendaraan brulah kita telah lepas dr kemcetan kita makan di dekat parkiran telaga warna :makan setelah cukup dengan makan kita melanjutkan ke telaga cebong akan tetapi ada teman kita yg motor nya ban nya bocor dan itu bocor nya parah karena ban dalam nya robek jd kita kembali lagi ke awal untuk melihat kondisi motor nya dengan terpaksa motor nya kita tinggal kita buat rencana ada yg di bonceng 3 agar semua bisa ke angkut semua setelah dikus selesai brulah kita lanjut ke telaga cebong mumpung belum ramai dengan mobil akan tetapi sesmapai disana eng ing eng..... :tercengang itu telaga cebong dimana2xx tenda semua wuuuiihh mantabss laahh kita mencari tempat bwt pasang tenda dan akhir nya dapet barulah kita dirikan tenda buat istirahat kita...setelah dirikan tenda barulah kita istirahat... oyaa saat di telaga cebong dinginnnn nyaa :ngeri beeehhhh mantabss laahh smpai nembus 0 drajat laahhh tp kita sdh siap dengan SB dan sy sdh rangkap 3 tetap aja tembusss lahhh pokok nya mantabss laahhh dingin nyaaa... besok pagi nya ada teman yg pengen :hiking ke bukit sikunir tetapi sy milih ke tenda aja laahh pasti bakalan rame thu...setelah pagi menyapa kita brulahh wuiihhh matabss sekeliling kita sdh bnyak aja yaa yg ke sikunir dan tenda juga bnyak juga... setalhh sdh pagi sy dan sebagian teman membuat coffe aja di dekat tenda vieww nya telaga cebong... yaaa sedikit mengeluarkan hobi ku yg lain siihh....saat nya cooking time ..oya sebelum meninggalkan dieng tidak lupa mengabadikan dlu moment2xx di telaga cebong laahh... setalah di abadikan kita segera packing2xx untuk pulang smbil mengambil motor yg di titikan di bengkel seklian kita makan siang dan sesampai nya di bengkel :tercengang widihh yg menonton ruwatan pemotongan rambut mantabss lahh jd kita mles untuk menonton setelah semua nya beres kita pulang ke yogya....melewati jalur yg sm dengan hrus sabar untuk kemacetan arus pulang nya...pokok nya mantabbss laahhh setelah lepas dr kemacetan br kita lancar jalur pulang hampir sm seperti kita berangkat..sesampai di yogya mahgrib kita kumpul dulu untuk biaya yg kita share dr tenda tiket masuk juga BBM nya....setelah itu pulang ke rumah :senyum catatan:: untuk event dcf emang seeppss lahh kaget melihat wisatawan yg berkunjung ke dieng.klo mau ke dieng jgn saat event yaa kurang recomendasi lahhh.... biaya:: BBM : 55K PP yogya - dieng ( shering ) jd 25k ( per orang ) tenda 100K shering 14 orang tiket masuk TPR lupa tiket masuk sikunir + parkir 5K makan 3x 35K jd kurang lebih 70K untuk yogya - dieng :senyum dengan mengunkan motor
  4. Hai.. mungkin langsung to the point aja ya (karna nggak pinter basa basi) Jadi rencana saya sama teman teman mau camping di pantai ngetun GK. Sementara baru ada 4 orang, 2 co 2 ce. mau nambah personil lagi biar makin rame. Ini rencanannya: 5 Maret 2016 14.30 WIB - berangkat dari daerah gamping 17.15 WIB - (estimasi perjalanan 2 setengah jam an) tiba di pantai ngetun trus bangun camp. santai / bebas 6 Maret 2016 5.30 WIB - lihat sunset di bukit/tebing deket pantai 8.30 WIB - pulang Untuk perlatan camping, bisa bawa sendiri atau gabung sama kita. nanti koordinasi aja. Bagi yang minat dan pengin join kita welcome banget. kontak by req ya. yang perlu diingat mungkin jalan menuju ke pantai nya agk offroad, jadi kendaraan harus fit berikut beberapa foto yang diambil dari http://shobek-corp.blogspot.co.id/ sebagai gambaran.
  5. INFORMASI Lokasi : Gunung Papandayan, Jawa Barat Tanggal : 6-8 November 2015 Biaya : IDR 320.000 =============================================================================== FASILITAS INCLUDE - Transport PP Kp.Rambutan – Garut - Transport PP Garut – Camp David - Tenda Kapasitas 4 orang (Sharing tenda) - Alat Masak per tenda - Guide - Logistik Tim EXCLUDE - Item tidak disebutkan di atas =============================================================================== SYARAT & KETENTUAN - Meeting Point Kp.Rambutan / Terminal Guntur - Calon Peserta diwajibkan membayar uang muka 50% maksimal H+2 setelah registrasi - Pelunasan masksimal H-2 sebelum berangkat - Calon Peserta yang sudah transfer DP akan langsung tercatat sebagai peserta - Peserta yang sudah transfer dan mundur sebelum deadline. Pengambilan 50% - Peserta yang sudah transfer dan mundur setelah deadline. Pembayaran hangus - Apabila ada pembatalan dari pihak kami akan dikembalikan 100% - Pendaftaran ditutup / deadline H-2 sebelum berangkat - Tidak menerima booking tanpa DP - Peserta dianggap mengerti dan menyetujui semua ketentuan di atas =============================================================================== PENDAFTARAN - Informasi kuota peserta ke nomor 0821-1074-9949 - Kirim SMS/WA/BBM pendaftaran dengan format : Pendakian Gunung Papandayan Nama : No HP : Domisili : Meeting Point : - Pembayaran DP minimal 50% ke Rekening Bank BCA 0354177214 a/n Muhamad Kamal maksimal H+2 setelah pendaftaran - Bukti pembayaran kirim melalui SMS/WA ke no 0857-8111-6493/0821-1074-9949 - Peserta akan dinyatakan fix ikut apabila sudah melunasi pembayaran - Apabila peserta tidak jadi ikut, pembayaran tidak dapat dikembalikan tetapi dapat digantikan oleh orang lain =============================================================================== ITINERARY Hari 1, Jumat 19.00 – 21.00 : Kumpul di Kp.Rambutan 21.00 – 03.00 : Perjalanan bus Kp.Rambutan – Garut Hari 2, Sabtu 03.00 – 04.00 : Perjalanan menuju Cisurupan 04.00 – 05.30 : Istirahat dan Sholat Subuh di Cisurupan 05.30 – 06.30 : Perjalanan menuju Camp David 06.30 – 08.00 : Sarapan dan Persiapan Pendakian 08.00 – 11.30 : Menuju Pondok Saladah 11.30 – 13.00 : Ishoma - Dirikan tenda - Persiapan tek tok Tegal Panjang (Tentatif) 13.00 – 15.00 : Menuju Tegal Panjang 15.00 – 16.00 : Enjoy Tegal Panjang 16.00 – 18.00 : Kembali ke Pondok Saladah 18.00 – 19.00 : Ishoma 19.00 - xx.xx : Sesi curhat, modus ria, istirahat malam Hari 3, Minggu 04.00 – 04.30 : Bangun dan persiapan ke hutan mati (sunrise) 04.30 – 05.00 : Menuju Hutan Mati 05.00 – 06.00 : Sunrise Ria 06.00 – 07.30 : Menuju Tegal Alun 07.30 – 09.00 : Enjoy Tegal Alun 09.00 – 10.00 : Kembali ke Pondok Saladah 10.00 – 12.00 : Istirahat, Masak dan persiapan turun 12.00 – 14.00 : Menuju Base Camp 14.00 – 15.00 : Istirahat dan bersih – bersih 15.00 – 17.00 : Menuju Garut 17.00 – 22.00 : Garut - Jakarta *NOTE : Itinerary menyesuaikan kondisi di lapangan =============================================================================== PERLENGKAPAN Perlengkapan Tim - Tenda (Sudah disediakan) - Alat Masak + Bahan Bakar (Sudah disediakan) Perlengkapan Pribadi - Tas Carrier - Geiter - Kostum Treking (Baju & Celana Lapangan) - Jaket Gunung (WAJIB) - Sleeping Bag (WAJIB) - Matras Biasa / Matras Aluminium (WAJIB) - Jas Hujan / Ponco (WAJIB) - Sepatu Outdor (WAJIB MENGGUNAKAN SEPATU) - Sendal Gunung - Kupluk / Topi / Slayer / Buff (WAJIB) - Pakaian Ganti (Baju, Celana, Dalaman) (WAJIB) - Sarung Tangan & Kaos Kaki (WAJIB) - Alat Makan (Piring, Gelas, Sendok, Garpu, dll) (WAJIB) - Botol Minum (WAJIB) - Obat-Obatan Pribadi (WAJIB) - Alat Bersih-Bersih(tisu dll) (WAJIB) - Senter / Headlamp (WAJIB) - Baterai Cadangan (WAJIB) - Trash Bag Sedang (WAJIB) - Printilan Outdor (Korek,Pisau, tali dll) - Masker - Trekking Pole * Perlengkapan yang ada keterangan WAJIB harus dibawa demi keamanan dan kenyamanan peserta =============================================================================== LOGISTIK Logistik Tim - Kami siapkan Logistik Pribadi - Buah-Buahan seperti pear, apel, pisang dll - Cemilan seperti tango,oreo,silverqueen,coki-coki dll - Air Minum (minimal 1 liter) CP : 0857-8111-6493/0821-1074-9949 *Untuk transfer ke rek selain yang tercantum di atas, silahkan hubungi CP
  6. Dengar kata Kemping, pasti kita udah mikir yg susah-susah deh krn mesti bawa tenda, bawa perlengkapan masak minimal, harus masak sendiri dengan menu yg simple kaya indomie, kornet, sarden. Blum lagi pusing untuk urusan “ke belakang” hehehe…. stress kalo toiletnya jorok. Kami sekeluarga udah pernah tuh 2 x ngerasain kemping “menderita” makanya liburan sekolah tahun ini, pengen ngerasain kemping ala “koper”. Jadi lah kami pilih camping ground Tanakita yg terletak di Kadudampit, Cisaat, Sukabumi. Oh iya Tanakita ini sudah buka jg lho di daerah Ubud ,Bali. Nah Tanakita Sukabumi punya 3 lokasi camping ground. Lokasi ke-1, merupakan lokasi yg sudah lama populer namanya “Rakata”. Lokasi Rakata ini berada di dalam Taman Nasional Gunung Gede Pangrango. Tempatnya memang luas & bisa menampung +/- 100 org. View yg didapat adalah kota Sukabumi diliat dari ketinggian. Lokasi ke 2 adalah “Rumamerah”, terletak bersebelahan dengan Rakata. Rumamerah berbentuk bangunan menyerupai villa dengan halaman luas yg menyambung ke Rakata. Lokasi ke-3 merupakan lokasi baru yg belum lama dibuka utk umum yaitu “Tanakita Riverside”. Kami pilih berkemping ria di Tanakita Riverside ini krn pertama liat foto lokasi, waduh sudah jatuh hati dengan lokasinya. Lokasinya private dan yg menarik berdekatan dengan sungai kecil, kebayang dong asiknya tidur dengan suara riak air sungai. Untuk merasakan kemping ala “koper” ini, kami dikenakan biaya Rp.550 ribu per orang (anak2 s/d umur 3 tahun free of charge). Fasilitas yang didapat adalah: -Tenda kapasitas 3 orang, kasur, bantal + sleeping bag -3x makan (makan malam, makan pagi, makan siang sebelum pulang) -snack 2 x (tapi kemarin kami dikasih snack 3x yaitu pisang goreng, bakwan jagung, singkong goreng), api unggun + jagung bakar. -air minum + kopi + teh+air panas tersedia 24 jam -Guide ke danau Situ Gunung & Curug Sawer (exclude tip utk guide, gak ada ketentuan sih hrs kasih tip). -Flying Fox -Kamar mandi dilengkapi dgn shower air panas & air dingin Perlengkapan yg harus dibawa: -Sepatu kets (berguna untuk main River Tubing & trekking (kalo gak biasa pake sandal jepit)) -handuk mandi -peralatan mandi -Snack (dari lokasi ke jalan raya +/- 1,5 km lebih) -Jaket & selimut kalo takut kedinginan -Obat masuk angin -Tas untuk baju sebaiknya ransel atau tas kanvas. Jangan menggunakan koper. -Baju ganti (sebaiknya bawa baju lebih utk anak2 krn pasti basah2an main di sungai) Contact Person & alamat kantor utk pemesanan tempat: Rakata Adventure - Bp. Adam F. Taslim (HP & WA: 0878 20631 452) Jl. Lamandau IV No. 17, Bulungan, Kebayoran Baru Telp Kantor: 7243252, 7200469 Akhirnya tgl. 27 Juni 2015, jam 6.30 pagi rombongan kami meluncur dari Jakarta ke Cisaat Sukabumi via tol Ciawi. Untung juga lho kami pergi di bulan puasa krn jalanan gak macet tp sama sekali tidak ada yg berjualan makanan. Jadi untuk makan siang di hari pertama, kami pesan makan siang prasmanan di Tanakita dengan biaya Rp.40 ribu per orang. Setelah melewati Cibadak, kami tiba di daerah Cisaat sekitar jam 10.00 pagi. Untuk menuju lokasi Tanakita Riverside, pas ketemu Kantor Polsek Cisaat, kita belok ke kiri (jl Suryakencana), ikutin jalan lurus (+/- 9 km) sampe ketemu Polsek Kadudampit yg bersebrangan dgn terminal angkot. Berhubung rombongan kami naik bus pariwisata, bis harus parkir di terminal angkot & kami diangkut dengan angkot ke lokasi. Angkot mengantar kami sampai ke lahan parkir mobil pribadi. Nah dari lahan parkir mobil, kami harus jalan kaki di lahan yang naik turun +/- 15 menit sambil membawa tas2 kami (pantesan disarankan bawa ransel aja), yah lumayan utk pemanasan kaki hehehe.. Akhirnya sampailah kami di Riverside. Waduuh bagus banget lokasinya dilihat secara langsung, suasananya masih alami & asri, udara dingin & segar, air sungainya masih bening & bersih. Bangunan utk tempat makan pun dibuat menyatu dengan alam. Setelah menaruh barang2 kami, anak2 langsung deh main air di sungai. Setelah makan siang, kami diajak oleh Pak Rahmat & Kang Ali untuk trekking ke Danau Situgunung dengan menyusuri tepian sungai. Lama perjalanan +/- 1 jam lebih. Di sepanjang perjalanan yang lumayan menguras tenaga, kami melewati hutan kecil, jalan yg naik turun, sampai akhirnya tiba di Taman Nasional Gede Pangrango. Nah kalo udh gak kuat jalan, disini banyak tukang ojek tuh yg siap mengantar ke danau dgn biaya Rp.15rb. Setelah istirahat sebentar, langsung lanjut jalan lagi menuju Danau, eh ternyata di tengah perjalanan, kita bisa main flying fox dulu, gratis kok karena sudah termasuk paket nginap. Woow anak2 lah yg seneng main flying fox, sampe nambah tuh mainnya. Setelah puas flying fox, lanjut lagi jalan kaki melewati jalan berbatu2 sampe lah di Danau Situ Gunung. Wooow, Danaunya bagus. Disediakan juga perahu utk keliling2 danau dng biaya Rp.10.000 per orang. Wah enak bgt duduk2 sambil menikmati pemandangan Danau yg tenang. Setelah puas foto2 dan menikmati pemandangan danau, waktunya jalan kaki lagi kembali ke riverside! Nah anak2 & Akung (kakek) karena sudah gak sanggup jalan kaki lg akhirnya naik ojek deh langsung menuju ke riverside dengan ongkos Rp.25rb. Sisa2 “pasukan” masih semangat tuh jalan kaki krn kita mau mampir liat lokasi Rumamerah & Rakata camping ground. Untuk jalan pulang ini, untunglah cuma jalan kaki +/-30 menit sudah sampai di lokasi riverside lagi, krn kami diajak lewat jalan besar dan ambil jalan pintas yg bisa tembus langsung ke riverside. Hehehe lumayan kaki udh berasa pegel. Setelah mandi sore, makan malam, ini dia acara yg ditunggu2 sama anak2, Api Unggun! Sambiil ngobrol, kita bisa menikmati jagung bakar yg sudah disiapkan & dihibur oleh pemusik lokal. Anak2 semangat bgt deket api unggun krn bisa bakar marshmellow & sosis (marshmellow & sosis hrs bawa sendiri hehehe). Cape ngobrol, puas makan jagung tiba saatnya menikmati tidur di dalam tenda. Ternyata nyenyak lho tidurnya krn udara dingin sambil mendengar gemericik air sungai. Jam 6 pagi Pak Rahmat & Kang Ali sudah menyiapkan adonan pancake & telor dadar. Acara sarapan pagi menarik lho buat anak2 krn mereka diajak buat pancake langsung di perapian. Untuk ortunya asik jg bikin langsung telor dadar dgn topping paprika, bawang Bombay. Selain pancake & telur dadar, kita disediakan nasi kuning dgn lauk orek tempe, ayam goreng,emping & buah. Setelah perut sudah diisi, tanpa acara mandi pagi, jam 9 pagi, kami diajak Pak Rahmat trekking lagi ke Air Terjun Sawer. Trekking kali ini tidak sejauh trekking ke Danau, hanya jalan kaki 45 menit. Kali ini jalur yg ditempuh menuju Air Terjun melewati area belakang atas tenda kami. Jika ada yg tidak kuat jalan kaki, tersedia kok ojek yg akan bawa langsung ke gerbang lokasi air terjun dgn ongkos Rp.25 ribu. Jalur trekking tetap naik turun yg cukup bikin kaki pegel juga hehehe… Tapi rasa cape terbayar lho pas liat air terjunnya. Baguuus bangeet. Lokasi air terjun masih alami tetapi sayang tidak diperbolehkan berenang di kolam air terjun karena pusaran airnya terlalu kuat. Jadi ya sudah kita foto2 aja deh dan duduk 2 sambil jajan popmie & snack. Setelah puas menikmati lokasi air terjun Sawer, kembali lah kita ke riverside untuk mandi dan makan siang. Sebetulnya masih ada kegiatan optional yg ingin dicoba yaitu River Tubing, tapi batal karena kami tidak membawa sepatu kets. Per orang dikenakan biaya Rp. 150 ribu. River Tubing ini adalah kegiatan menyusuri sungai dengan duduk di atas ban. Karena sungainya berbatu-batu, makanya harus pake sepatu kets supaya kaki kita gak luka kena batu. Syarat pake sepatu kets gak bisa diganggu gugat deh. Nyesel jg deh gak bisa cobain River Tubing padahal kayanya asik. Nih foto yg dicomot dari Google, kalo pengen tau kaya apa River Tubing. Akhirnya setelah makan siang, sekitar pukul 3 siang, tiba saatnya rombongan kami meninggalkan lokasi riverside menuju parkiran angkot utk diantar ke parkiran bis yg akan membawa kami kembali ke Jakarta. Liburan kali ini berkesan utk kami sekeluarga deh karena benar2 bisa menikmati alam tanpa takut akan ular dan binatang berbahaya. Pokoke harus dicoba deh nginap di Tanahkita Riverside!
  7. Hola Deffa Here !!! Camping, kalau bahasa Indonesia nya seh ber Kemah ya harfiah nya kita tidur di luar rumah, biasanya di alam terbuka dengan menggunakan sebuah Tenda yang di bangun bersama. Karena biasanya camping ini dilakukan bersama-sama jadi sangat seru di lakukan. Di Indonesia Camping lebih sering di lakukan jika sedang melakukan Trekking Gunung atau Mendaki Gunung, sebut saja Gunung Semeru salah satu spot favorit untuk Camping nya adalah di Danau Ranu Kumbolo. Namun biasanya jika Camping ini lebih sederhana dan minimalis, seperti tenda hanya untuk berdua, menu masakan yang instan atau juga hanya beralaskan Sleeping Bag Nah kenapa gak coba Camping yang sedikit Unik mungkin di Pantai atau pun di Lapangan Bukit. Kalian bisa coba dengan membawa semacam Matras untuk alas dan juga di lengkapi dengan Kasur Tali Gantung yang bisa di kaitkan di dua buah pohon yang berdekatan. Cocok banget jika di lakukan di Pantai. Tidak memerlukan Tenda, namun tetap memerlukan Sleeping Bag ya, dan jangan lupa juga bawa Cooler Box dan Makanan Ringan untuk menemani malam kalian sambil dengerin Cerita Hantu dari teman hahhah Ok berikut sedikit Camping Unik yang bisa kalian coba
  8. Saya mau sharing pengalaman saya untuk trip ini sama temen2 dari Blackpacker Indonesia. Lama trip itu 3 hari 2 malem, tapi kita berangkat dari hari Kamis malem. Jadi yg kerja cuti di hari Jumat. Banyak kegitan yg bisa dilakuin disana, mulai dari trekking, snorkeling, diving, canoeing ato camping. Biaya? Waktu itu saya 15 org dan habis Rp 700,00 all in. Saya sharing foto2nya yah... Ini di desa sumur, kita baru nyampe, setelah perjalanan melelahkan dari Jakarta. Menempuh waktu 8-9 jam. First stop pertama : Peucang Sama temen2 : Tempat camping malem pertama P. Handeleum, bangun2 ada rusa disekitar camp Camp site kedua, Tanjung Layar: Disini banyak kotoran Banteng dan Badak, bersihkan dulu sebelum duduk2 ato camping, karna bisa bikin gatel2. Selama trekking ketemu pintu dari akar pohon...natural ini Canoeing sepanjang sungai, ini mirip dengan sungai Amazone ato sungai Kalimantan Sunset terindah yg saya pernah liat...bulet terus sampe ilang horizon...perfect! Melihat sunset dari tebing...indah banget Snorkeling!!! Saran saya...harusss kesini...ga nyesel deh. Saya trip ini taun 2010, biaya 700,000 mungkin sekarang 1 juta, kalo mau lebih murah memang camping kalo nyewa wisma jelas lebih mahal.
  9. Gunung Papandayan adalah gunung api strato yang terletak di Kabupaten Garut, Jawa Barat tepatnya di Kecamatan Cisurupan. Gunung dengan ketinggian 2665 meter di atas permukaan laut itu terletak sekitar 70 km sebelah tenggara Kota Bandung. Pada Gunung Papandayan, terdapat beberapa kawah yang terkenal. Di antaranya Kawah Mas, Kawah Baru, Kawah Nangklak, dan Kawah Manuk. Kawah-kawah tersebut mengeluarkan uap dari sisi dalamnya. Gunung ini menyuguhkan pemandangan dan suasana yg indah, menyejukkan hati & badan para penikmatnya . . . Tunggu apalagi guys, segera reservasi seat nya, bergabung bersama RAY Adventure menjelajah keindahan alam Indonesia. Tentukan destinasimu, rencanakan perjalananmu, packing ranselmu, dan temukan kebahagiaanmu, di tanah air sendiri, tanah Indonesia . . . JADWAL PERJALANAN : 1 – 3 MEI 2015 - bisa request tanggal (private trip) jika memenuhi kuota minimal 12 peserta - 350.000 / orang, meeting point terminal bekasi DP 200.000 pada saat pendaftaran, pelunasan dicicil sampai H-1 FASILITAS : - Transportasi PP bekasi – basecamp pendakian - Tenda (share room) - Matras - Peralatan masak per tenda (kompor, nesting & gas) - Air mineral 1,5L - Izin pendakian - Guide lokal - Tour leader - Dokumentasi - Kaos eksklusif - Pin / stiker TIDAK TERMASUK : - Biaya diluar fasilitas - Logistik selama pendakian - Transportasi dari tempat tinggal menuju meeting point YANG PERLU DIBAWA : - Carrier / daypack - Sepatu - Sleeping bag - Jaket - Sandal - Trashbag - Cover bag - Jas hujan - Sarung tangan - Kupluk - Headlamp / senter - Alat makan - Pakaian ganti - Logistik pribadi - Obat pribadi - Kamera - Perlengkapan lain yang sekiranya perlu dibawa ITINERARY : DAY 1 – JUMAT 20.00-21.00 : Berkumpul di meeting point, registrasi peserta 21.00-04.00 : Perjalanan menuju camp david DAY 2 – SABTU 04.00-05.00 : Tiba di camp david, istirahat 05.00-06.00 : Shalat, sarapan, persiapan pendakian 06.00-11.00 : Start pendakian menuju spot camp pondok salada 2.200 mdpl 11.00-14.00 : Tiba di area camp, dirikan tenda, pembagian tenda peserta, ishoma 14.00-18.00 : Eksplore pondok salada, hutan mati, berfoto ria 18.00 : Kembali ke tenda, shalat, makan malam, malam keakraban, acara bebas DAY 3 – MINGGU 05.00-07.00 : Bangun pagi, shalat, hunting sunrise 07.00-09.00 : Menikmati pagi, sarapan, re-packing persiapan turun 09.00-12.00 : Perjalanan turun ke camp david 12.00-13.00 : Tiba di camp david, ishoma 13.00-21.00 : Trip selesai, perjalanan kembali ke bekasi TERM & CONDITION : - Kuota minimal 12 orang, jika dibawah 12 maka harga menyesuaikan / re-schedule / cancel trip (musyawarah) – Peserta yang terdaftar adalah yang sudah melakukan pembayaran DP – Rundown acara dapat berubah menyesuaikan situasi & kondisi – Pembatalan dari peserta maksimal H-7 pengembalian DP 50% – Pembatalan setelah H-7 DP hangus / bisa digantikan peserta lain – Peserta yg terlambat hadir dan tertinggal, maka seluruh pembayaran hangus – Pembatalan dari panitia karena bencana alam / gangguan lainnya pengembalian DP 100% (musyawarah) – Peserta yang memiliki riwayat penyakit khusus harap menginformasikan kepada panitia – Peserta wajib menjaga ketertiban, kenyamanan, dan kebersihan selama wisata berlangsung – Peserta diharapkan bisa bekerjasama dan toleransi dalam satu rombongan agar acara berlangsung lancar dan tepat waktu – Dilarang membawa senjata tajam / api, narkoba, minuman keras (yang melanggar tidak akan diikutsertakan dalam kegiatan wisata) – Ketentuan lain yang belum tercantum akan disampaikan Tour Leader pada saat wisata berlangsung – Peserta yg mendaftar dianggap menyetujui semua ketentuan yg ada INFO & PENDAFTARAN : – Office : Jln Sultan Hasanudin gang kaum 1 no 25, tambun selatan, bekasi – Website : www.rayadventure.com – Facebook : RAY Adventure – IG : rayadventure – Call / sms / wa : 085648123599 (rizki) / 089636264878 (yadi) – Bbm : 7A671D93 (Rizki) / 75DFA14D (Yadi) – Pembayaran DP bisa COD, datang ke kantor kami, atau transfer ke BCA 8420189959 an. Rizki Alief Irfany (harap konfirmasi setelah transfer) “discover the other side of the journey with us†– RAY Adventure
  10. Buat Camping Makin Seru dengan Ide-Ide Unik dan Kreatif Ada berbagai macam keseruan yang akan kita rasakan ketika melakukan camping atau berkemah di alam terbuka. Berada jauh dari rutinitas dan kehidupan modern kita sehari-hari akan membuat kita terbebas dari rasa stress dan beban pikiran yang sebelumnya menumpuk. Dengan mendekatkan diri ke alam, badan pun akan terasa lebih sehat, ringan, segar, dan bugar. Keseruan dalam camping juga bisa kita rasakan dengan melakukan berbagai macam kegiatan seperti memancing, berenang, mendaki, panjat tebing, jelajah hutan, dan masih banyak lagi. Walaupun pada akhirnya kita akan merasa sangat lelah dan letih, kegiatan seperti ini pasti akan memberikan kesan yang sepadan dengan segala keletihan tersebut.Akan tetapi, janganlah berpuas diri dahulu dengan kegiatan camping yang biasa-biasa saja.Keseruan dalam berkemah masih bisa kita tingkatkan lagi dengan berbagai ide-ide baru yang kreatif.Cobalah putar otak kalian dan pikirkan cara-cara unik yang bisa kita coba agar camping terasa berbeda dari biasanya. Camping yang Seru (Sumber: Flickr. Credit: Laycle Davis) Walaupun menyenangkan, camping tentu juga tak luput dari masalah dan rasa kekurangnyamanan. Sebagian besar hal itu terjadi karena keterbatasan teknologi dan fasilitas yang kita miliki.Dari situ, kita juga bisa mencari trik-trik kreatif untuk dapat mensiasatinya sehingga kegiatan berkemah terasa jauh lebih nyaman. Dengan bereksperimen seperti ini, akan ada pengalaman yang khas dalam setiap kesempatan camping yang kita lakukan. Sebagai contoh, berikut adalah beberapa tips untuk dicoba dalam kegiatan camping kita berikutnya: 1. Lantai Busa Salah satu masalah ketidaknyamanan yang sering dialami ketika berkemah adalah masalah alas tidur dalam tenda. Biasanya, orang hanya menggelar selembar tikar sederhana yang tipis untuk melindungi badan mereka dari tanah. Jika tanahnya datar dan lembut, mungkin hal ini tidak akan menjadi masalah yang mengganggu. Masalahnya, terkadang kita menemui tanah yang berbatu dan berkerikil. Kontur tanah yang semacam ini tentu tidak akan cukup tercover dengan selembar tikar yang tipis. Akibatnya, kita masih bisa merasakan keras dan tajamnya bebatuan tersebut saat berbaring di atas tikar.Hal ini tentu bisa sangat mengganggu kita waktu tidur.Orang yang belum terbiasa berkemah bahkan sampai tidak bisa tidur gara-gara masalah ini. Cara unik untuk mensiasati hal ini adalah dengan memanfaatkan lantai busa yang banyak dijual di pasaran. Lantai busa umumnya berbentuk kotak-kotak seperti potongan puzzle yang kemudian dapat disusun dan disambungkan menjadi sebuah bidang yang lebih luas. Lantai busa ini biasanya digunakan untuk mendekorasi kamar anak.Lantai busa cukup praktis untuk dibawa karena ringan. Bentuknya yang kotak-kotak kecil pun tidak akan terlalu merepotkan. Tidak banyak kotak lantai yang perlu kita bawa karena luas tenda kita pun juga tidak seberapa. Lantai Busa yang Praktis Dibawa (Sumber: Flickr. Credit: drjeeeol) Lantai busa jelas jauh lebih efektif daripada selembar tikar tipis untuk melindungi kita dari tekstur tanah yang tidak mengenakkan. Selain itu, lantai busa juga bisa membuat kita merasa lebih hangat karena badan kita tidak akan menempel terlalu dekat dengan tanah yang dingin. Dengan adanya busa sebagai alas tenda, kita pun dapat tidur dengan jauh lebih nyaman selama berkemah. Lantai busa juga bisa berperan sebagai dekorasi yang membuat interior tenda tampak lebih menarik. 2. Lampu Sederhana dengan Jerigen Air Di tengah alam liar, tentu tidak akan ada jaringan listrik untuk mensuplai keperluan hidup kita sehari-hari, termasuk untuk urusan penerangan. Ketika berkemah, kita hanya bisa menggantungkan diri pada lampu baterai sebagai sumber cahaya di malam hari.Masalahnya, lampu baterai tidaklah terlalu besar sehingga seringkali kita harus tahan dengan cahaya yang redup. Ini tentu akan menyulitkan kita sesekali saat kita perlu cahaya yang lebih terang. Membawa lampu yang lebih besar dan terang tentu akan merepotkan dan memberatkan. Apalagi kita juga tidak akan menggunakannya sepanjang waktu melainkan hanya sesekali saja.Sementara lampu minyak tanah bisa sangat membahayakan jika tersenggol dan terjatuh. Untuk masalah ini, solusi cerdasnya adalah dengan membawa sebotol jerigen putih kosong dari rumah dan sebuah lampu baterai yang tidak perlu terlalu besar.Di tempat camping nanti, isi jerigen tersebut dengan air sampai penuh.Nyalakan lampu baterai dan ikatkan ke jerigen berisi air tersebut dengan posisi cahaya menempel ke permukaan jerigen, mengarah ke dalam air. Kombinasi air dan warna putih pada jerigen akan memancarkan cahaya dari lampu baterai tersebut. Akhirnya, cahaya yang ada pun jadi lebih terang.Cukup mudah dan efektif, bukan?Lampu ini jelas jauh lebih aman daripada lampu minyak tanah yang dapat menyebabkan kebakaran. Lampu Darurat Sederhana yang Efektif (Sumber: Flickr. Credit: listorama) Jika kita menggantung lampu darurat sederhana ini di tengah tenda, cahayanya akan cukup untuk menerangi seluruh tenda. Tingkat keterangannya bahkan cukup untuk kegiatan membaca di dalam tenda. Lampu ini juga bisa bawa kemana-mana dengan mudah misalnya saat kita akan ke toilet atau saat sedang melakukan jelajah malam. Cahaya yang lebih terang tentu akan membuat kita dapat melihat lebih jelas saat di malam hari. 3. Buat Tempat Tidur Gantung(Hammock) Pagi dan sore hari yang sejuk di alam bebas adalah saat yang paling nikmat untuk merilekskan badan dan bermalas-malasan sembari menikmati suasana alam.Asrinya pemandangan, segarnya udara, dan tenangnya suasana adalah kenikmatan yang efektif untuk menghilangkan segala beban dan rasa jenuh di kepala. Dengan bersantai seperti ini, badan dan pikiran akan terasa jauh lebih ringan. Umumnya, orang hanya duduk di atas batu atau tanah untuk menikmati suasana santai seperti ini. Namun, ada cara lain agar bersantai terasa lebih menyenangkan yaitu dengan berbaring di atas tempat tidur ayun yang digantung pada batang pohon. Dalam bahasa inggris, barang seperti ini dikenal dengan istilah “hammockâ€.Berbaring sambil berayun tentu terasa lebih rileks daripada sekedar duduk atas tanah.Nikmatnya bahkan bisa membuat kita terlena dan mengantuk. Bersantai di Atas Hammock (Sumber: Flickr. Credit: ledereen naar Buiten) Membuat hammock tidaklah sulit.Kita hanya perlu segulung besar tali tambang untuk dianyam menjadi semacam jaring longgar yang cukup lebar dan panjang untuk ditiduri satu orang.Di kedua ujunganya, sisakan tali yang cukup panjang untuk kemudian kita ikatkan ke batang pohon yang kuat.Agar hammock terasa nyaman, lapisi dengan kain di atasnya.Jika menganyam tali tambang terasa cukup sulit, kita bisa langsung menggunakan kain lebar yang cukup kuat sebagai tempat tidurnya.Kita hanya tinggal mengikat ujungnya ke batang pohon dengan seutas tali. 4. Musik dengan Gelas Kertas Di saat-saat santai seperti malam atau sore hari tentu akan terasa sepi jika tidak ada alunan musik yang menemani, apalagi jika kita berkemah dengan teman-teman. Serunya suasana saat sedang bercengkerama tentu akan lebih asyik dengan iringan musik yang bersemangat. Suasana seperti ini biasanya kita alami saat sedang menyalakan api unggun di malam hari. Setelah lelah beraktivitas seharian, memang asyik jika kita bisa bercanda santai dengan teman-teman sebelum waktunya untuk tidur. Masalahnya, musik tersebut tidak akan terasa seru jika hanya diputar dengan volume yang kecil. Sementara kita tidak mungkin membawa sound system ke alam bebas agar bisa menyalakan musik dengan keras. Selain repot dan sangat berat, di alam bebas pun tidak mungkin kita bisa mendapatkan aliran listrik yang cukup kuat untuk menyalakannya. Speaker Manjur yang Murah dan Sederhana (Sumber: lifehacker.com. Credit: Thorin Klosowski) Solusi jitu untuk masalah ini adalah dengan memanfaatkan gelas kertas sekali pakai sebagai pengeras suara. Gelas kertas umum dibawa saat berkemah karena praktis dan bisa didaur ulang.Cara menggunakan gelas kertas sebagai speaker musik pun sangat sederhana.Kita cukup memutar musik dengan handphone kita dengan volume maksimal.Kemudian, masukkan handphone ke dalam gelas yang kosong dan kering dengan posisi speaker berada di sisi bawah. Suara yang terpancar dari speaker handphone kemudian akan dipantulkan oleh permukaan dalam gelas sehingga menghasilkan suara yang lebih kencang. 5. Cerita Hantu Dinginnya malam dan sunyinya hutan tempat kita berkemah pasti akan membuat bulu kuduk merinding. Suasana seperti ini sangatlah sempurna untuk sebuah cerita hantu yang menakutkan. Saat sedang berkumpul dan menyalakan api unggun adalah saat yang tepat bagi kita untuk menceritakan sebuah cerita yang seram kepada teman-teman. Kisah Seram di Waktu Malam (Sumber: Flickr. Credit: deceptive_chick365) Dari beberapa teman yang kita ajak camping bersama, pasti setidaknya ada satu anak yang benar-benar penakut sehingga bisa kita jahili dengan kisah seram yang kita ceritakan. Bermain-mainlah dengan intonasi suaramu ketika bercerita agar terdengar lebih dramatis. Misalnya, pelankan suaramu sepelan bisikan di saat-saat menegangkan dan keraskan suaramu tiba-tiba saat ada kejutan dalam ceritamu.Sesekali, arahkan senter ke wajah saat cerita sampai di bagian kemunculan hantunya. Jika kita berkemah bersama keluarga, cerita seram bisa jadi ide yang kurang tepat untuk dilakukan, apalagi bila ada anak-anak yang masih kecil yang ikut berkemah bersama kita. Jika dipaksakan, mereka akan ketakutan dan terus terbayang-bayang. Akhirnya, kita sendirilah yang akan kerepotan karena harus menemani mereka sepanjang malam dan berusaha keras meyakinkan mereka bahwa hantu itu tidak akan mengganggu kita selama camping. 6. Mencoba Resep Sederhana Camping identik dengan hidup sederhana, termasuk dalam urusan makanan.Orang yang berkemah biasanya hanya makan ala kadarnya untuk menghindari rasa lapar ketika berada di alam bebas.Sebagian orang membawa bekal mie instant dan sereal untuk dimakan selama camping. Sebagian lain malah membeli makanan siap saji di luar area kemah. Bagi yang agak niat memasak, paling hanya membakar daging secara langsung di atas api unggun tanpa menggunakan bumbu tambahan maupun teknik memasak khusus.Bagi mereka, makan ala kadarnya seperti ini sudah merupakan hal yang wajar saat berkemah.Ini adalah bagian dari konsekuensi untuk tinggal jauh dari kehidupan modern.Umumnya, mereka tidak berkeberatan dengan itu. Memasak Saat Berkemah (Sumber: Flickr. Credit: Cultkid) Padahal sebenarnya, berkemah bukanlah menjadi penghalang untuk kita dapat menikmati makanan enak hasil masakan tangan sendiri.Dengan berpikir kreatif dan berusaha mencari, kita dapat menemukan banyak resep masakan yang bisa dipraktekkan saat berkemah nanti.Untuk dapat memasak selama kemah, kita perlu membawa beberapa perlengkapan memasak. Ini tentu akan sedikit merepotkan kecuali kita datang ke lokasi perkemahan dengan mobil pribadi. Untuk mensiasatinya, pilihlah beberapa resep yang menggunakan peralatan yang sama jadi kita tidak perlu membawa terlalu banyak ragam peralatan memasaknya. Untuk bahan makanannya, sebagian kita bisa mengolahnya terlebih dahulu di rumah sampai setengah matang sehingga nanti di area perkemahan kita hanya perlu memanaskannya saja sampai matang.Jika perlu membawa bahan mentah, kita harus mensortir dan memastikan bahan tersebut bisa bertahan di suhu normal karena tidak akan ada kulkas di areal perkemahan nanti. Agar tidak merepotkan, perhitungkan berapa banyak bahan makanan yang perlu kita bawa dari setiap jenisnya untuk mencegah kita membawa terlalu banyak. 7. Cooler Box Satu lagi alat yang bisa banyak menambah keasyikan saat camping adalah cooler box.Cooler box adalah alat semacam peti yang bisa digunakan untuk menyimpan berbagai jenis makanan dan minuman dan menjaganya agar tetap dingin.Kemampuan cooler box memang tidak bisa menyaingi kulkas dalam menjaga rendahnya suhu makanan.Akan tetapi, kotak ini cukup untuk memastikan kesegaran makanan dan minuman selama beberapa jam. Cooler box bisa kita manfaatkan untuk menyimpan bahan mentah dan bahan setengah jadi yang kita bawa dari rumah untuk dimasak saat camping. Menyimpannya di cooler box akan membuat bahan tersebut tidak cepat basi, membusuk, atau rusak. Cooler box juga efektif untuk menyimpan minuman dingin yang menyegarkan. Minuman semacam ini tentu akan sangat menyenangkan untuk dikonsumsi, terutama setelah seharian lelah berjalan menjelajah hutan, mendirikan tenda, dan aktivitas lainnya. Makanan dan Minuman dalam Cooler Box (Sumber: Campingblogger.net) Bekukan semua minuman yang ingin kita bawa dan simpan di bagian bawah cooler box. Minuman tersebut akan mencair dalam beberapa waktu dan siap untuk dikonsumsi tepat ketika kita memerlukannya. Siapkan juga dua atau tiga jerigen air yang sudah dibekukan dan letakkan di dasar cooler box. Jerigen es ini akan menjaga kedinginan suhu box lebih lama sehingga semua makanan dan minuman yang ada bisa terjaga lebih lama pula. Air dalam jerigen ini akan mencair secara perlahan dan bertahap. Ini berarti, kita bisa minum air dingin kapanpun kita mau bahkan walaupun kita sedang berada di tengah belantara hutan yang tidak dialiri listrik. Pada dasarnya, kegiatan berkemah itu sendiri sudah cukup menyenangkan. Berada di tengah alam tentu akan membuat jiwa merasa bebas, tenang, dan tak ada beban. Akan tetapi, kesenangan tersebut dapat kita tingkatkan lagi menjadi beberapa kali lipat dengan berbagai macam ide yang unik dan kreatif. Ide-ide semacam ini juga cukup efektif untuk meningkatkan minat berkemah bagi mereka-mereka yang awalnya kurang tertarik.Bahkan untuk orang yang terbiasa berkemah, cara-cara ini bisa memberi mereka pengalaman baru atau sensasi tersendiri yang belum pernah mereka alami sebelumnya. Lalu, bagaimana dengan kamu? Adakah ide unik lain yang kamu punya untuk keseruan kegiatan berkemahmu selanjutnya?
  11. Kumpulan Resep Praktis untuk Dimasak Saat Camping Serunya bercamping adalah tantangan yang mengharuskan kita untuk hidup sejauh mungkin dari kehidupan modern agar dapat merasa lebih dekat dengan alam. Ditambah lagi kesempatan untuk menghirup udara yang bersih dan segar yang terhembus dari rimbunan pepohonan di sekitar kita. Pemandangan yang hijau dan asri pun menjadi sebuah kenikmatan yang tak akan bisa dapatkan di perkotaan. Susana seperti ini tentu tidak ingin kita sia-siakan. Ada banyak kegiatan yang bisa kita lakukan atas kenikmatan yang langka ini. Berbagai macam petualangan dan olahraga yang menantang bisa kita jadikan salah satu pilihan seperti misalnya mendaki gunung, memanjat tebing, atau trekking. Beberapa kegiatan lain yang lebih santai juga bisa dijadikan selingan seperti memancing atau berenang. Setelah semua kegiatan tersebut, tentu tenaga kita akan terkuras habis. Rasa lapar yang teramat sangat pun akan datang menghampiri. Di saat seperti ini, tak ada hal yang dapat melengkapi kebahagiaan kita di alam bebas selain makanan yang lezat. Tapi masalahnya, memasak bukanlah hal yang mudah dilakukan saat sedang camping akibat keterbatasan dalam hal bahan makanan dan peralatan memasak. Jika dibayangkan, mungkin memang agak merepotkan jika kita harus membawa berbagai macam daging dan sayuran ke lokasi camping. Belum lagi alat masak yang besar dan ribet seperti kompor, panci, dan sebagainya. Memasak Saat Camping (Sumber: ninthandbird.com. Credit: Kathelyn Shield) Namun, jangan khawatir. Masalah tersebut bisa diselesaikan dengan beberapa jenis resep masakan ala camping yang akan dijelaskan di bawah ini. Resep-resep ini sudah dirancang untuk jadi sesimpel dan semudah mungkin agar bisa dipraktekkan saat camping. 1. Burger Biskuit Burger adalah pilihan makanan yang sangat sederhana dan cukup mudah untuk dimasak. Dari segi rasa, burger pun cukup nikmat untuk dikonsumsi saat santai atau ketika sedang merasa kelelahan. Burger kali ini dimodifikasi dengan bahan biskuit agar terasa lebih renyah dan gurih, cocok untuk memuaskan nafsu makan yang meningkat akibat lelah beraktivitas di tengah belantara alam. Bahan yang Diperlukan: - 2 cup tepung terigu - 3 sendok teh baking powder - 1 sendok makan gula - 1 sendok teh garam - 6 sendok teh susu putih bubuk - 2 sendok teh lada hitam bubuk - 4 sendok makan minyak goreng atau minyak canola - Setengah cup keju cheddar yang sudah diparut dari rumah - 1 cup air - 12 butir telur ayam - 12 lembar daging burger kemasan - Saus sambal, saus tomat, dan mayonaise untuk pelengkap. Alat Masak yang Perlu Dipersiapkan: - Mangkok atau baskom kecil untuk mencampur adonan - Pengaduk adonan - Wajan dengan cetakan bulat kecil - Sendok adonan Memasak Adonan Dasar Biskuit Burger (Sumber: Jellytoastblog.com. Credit: Emily) Cara Memasak: - Campurkan tepung terigu, baking powder, gula, garam, susu putih bubuk, lada hitam bubuk, dan minyak goreng. Aduk sampai semuanya tercampur dengan rata. - Adonan kering tersebut kemudian ditambahkan air secara pelan-pelan dan sedikit demi sedikit sambil terus diaduk. Lakukan proses ini sampai air habis dan adonan tercampur dengan sempurna. - Jika adonan sudah mengental dan tercampur sempurna, masukkan parutan keju cheddar sedikit demi sedikit sambil diaduk secara perlahan agar keju tidak terlalu hancur. - Letakkan wajan di atas api unggun dan lapisi dengan sedikit minyak agar adonan tidak lengket ke wajannya. - Jika wajan sudah panas, masukkan adonan tadi sebanyak seperempat cup ke dalam tiap-tiap cetakan bulat pada wajan - Masak hingga berwarna coklat keemasan. - Balik adonan dan tunggu sampai sisi satunya matang juga. Tiriskan. - Menggunakan wajan yang sama, goreng telur di tiap-tiap cetakan dalam wajan. Ini akan menghasilkan telur ceplok dengan bentuk yang bulat sempurna persis seperti adonan roti burger tadi. - Terakhir, goreng daging burger. - Susun roti, telur ceplok, dan daging burger lalu tambahkan saus dan mayonaise sesuai selera. Tips: - Agar resep jadi lebih praktis dan mudah untuk dipraktekkan, adonan biskuit burger bisa diganti dengan adonan biskuit instan yang banyak dijual di supermarket. - Biskuit burger juga bisa diganti langsung menggunakan roti burger yang sudah siap pakai. Sehingga, kita hanya tinggal memanaskannya saja saat akan disantap. Jika menggunakan cara ini, maka keju cheddarnya harus dipersiapkan dalam bentuk lembaran supaya bisa disusun dengan roti, telur, dan dagingnya. - Untuk rasa yang lebih unik, bisa ditambahkan oregano kering dalam adonan biskuit atau ditaburkan begitu saja di atas saus sambal dan mayonaise. 2. Burrito Camping Sederhana Tidak jauh berbeda dari burger, buritto pun termasuk makanan yang nikmat untuk dikonsumsi saat sedang bersantai melepas lelah setelah seharian berpetualang di alam bebas. Burrito memiliki bentuk dan tekstur yang lebih menarik daripada burger. Cara memakannya yang unik juga bisa membuat acara api unggunmu terasa lebih berkesan. Bahan yang Diperlukan: - 12 butir telur ayam - 10 potong sosis sapi - 1 buah bawang bombay - 3 siung bawang putih - 6 buah kentang ukuran sedang - 2 cup keju cheddar yang sudah diparut dari rumah - Daun bawang dan seledri yang diiris halus - Garam dan merica - 8 lembar kulit burrito siap pakai (bisa dibeli di supermarket) - Saus sambal, saus tomat, atau saus salsa untuk pelengkap. Alat Masak yang Perlu Dipersiapkan: - Aluminium foil untuk membungkus burrito - Wajan untuk menggoreng - Panci untuk merebus kentang - Wadah untuk mencampur semua bahan Buritto Sedang Dipanggang (Sumber: NinthandBird.com. Credit: Kathelyn Shield) Cara Memasak: - Potong kentang menjadi bentuk dadu dan rebus hingga teksturnya lunak. - Iris bawang bombay tipis-tipis dan cincang bawang putih. Tumis keduanya sampai tercium aroma harum. - Masukkan telur dan masak sambil terus diaduk sampai terbentuk telur orak arik. - Saat telur orak arik sudah setengah matang, masukkan sosis yang sudah dipotong-potong. - Tambahkan garam dan merica untuk penambah rasa. - Masak hingga matang dan cicipi. - Masukkan kentang, telur orak arik sosis, keju parut, bawang daun, dan seledri ke dalam satu wadah. - Aduk perlahan agar semuanya tercampur rata. - Letakkan campuran tersebut ke atas kulit burrito. - Gulung burrito dan bungkus dengan aluminium foil. - Panggang burito di atas api unggun ketika akan disantap. Tips: - Seluruh adonan bisa dibuat dari rumah sehingga kamu hanya tinggal membawanya dalam bentuk bungkusan aluminium foil. Akan tetapi, dengan cara ini, burrito mu tidak akan bertahan lama sehingga harus disantap segera begitu sampai di lokasi camping. - Sosis juga dapat diganti dengan daging cincang. Namun, daging cincang ini harus sudah digoreng terlebih dahulu dari rumah supaya tidak membusuk saat dibawa camping. 3. Pizza Panggang Arang Di saat santai dan kelaparan, tidak ada makanan yang lebih menggiurkan selain pizza. Akan tetapi, umumnya pizza memiliki cara memasak yang rumit dan merepotkan. Namun, itu semua bisa disederhanakan dengan memanfaatkan beberapa bahan siap pakai yang bisa dibeli di supermarket. Dengan cara ini, kamu bahkan bisa membuat pizza sendiri saat sedang berada di tengah hutan belantara. Bahan yang Diperlukan: - Minyak sayur atau minyak goreng sedikit - Adonan dasar pizza siap pakai (bisa dibeli di supermarket) - Saus barbeque atau saus bolognese (bisa dibeli di supermarket) - Oregano kering atau bubuk oregano - Daging cincang yang sudah digoreng kering atau daging pepperoni - Keju mozarella yang sudah diparut atau dicincang - Keju cheddar yang sudah diparut - Paprika dan bawang bombay yang diiris tipis - Garam dan merica bubuk untuk penambah rasa - Saus tomat dan saus sambal Alat Masak yang Perlu Dipersiapkan: - Wajan lebar untuk memanggang pizza - Tutup wajan Cara Memasak: - Kumpulkan arang dan bakar hingga menjadi sebuah tungku alami - Letakkan wajan di atasnya - Tumis sebentar bawang bombay dan paprika sampai setengah matang. Tiriskan. - Menggunakan wajan yang sama, masak adonan pizza dengan cara meratakan adonan dasar pizza ke permukaan wajan. Lebarkan hingga selebar wajan. - Lumuri permukaan atas adonan dasar pizza dengan saus barbeque atau saus bolognese. - Sebarkan keju cheddar parut di atasnya hingga merata. - Letakkan daging atau irisan pepperoni di atasnya secara merata kemudian letakkan paprika dan bawang bombay yang sudah ditumis setengah matang tadi. - Sebarkan keju mozarella parut di atasnya hingga hampir seluruh permukaan pizza tertutup dengan mozarella tersebut. - Taburkan sedikit oregano kering atau bubuk di atasnya secara menyebar. - Tutup wajannya dan biarkan selama beberapa saat sampai matang. - Angkat dan sajikan selagi panas. Pizza Panggang Arang yang Sedang Dimasak (Sumber: Buzzfeed.com. Credit: whatscookingamerica) Tips: - Paprika dan bawang bombay boleh ditumis sampai matang dan boleh juga tidak ditumis terlebih dahulu. Semua tergantung selera masing-masing. - Keju cheddar dapat diganti atau dikombinasikan dengan keju parmesan jika suka. - Boleh juga menambahkan bahan lain sebagai topping misalnya daging ayam, seafood, jamur, dan masih banyak lagi. Berkreasilah sesuai selera masing-masing. - Merica bubuk dapat diganti dengan lada hitam bubuk untuk varian rasa yang lebih unik. - Jika tidak ada oregano, bahan ini boleh tidak digunakan. Akan tetapi aromanya akan kurang kuat. - Jika tidak ada keju mozarella, dapat menggunakan jenis keju cheddar yang mudah leleh. Namun, jangan menggunakan keju cheddar biasa karena keju cheddar biasa tidak akan leleh jika dipanaskan. 4. Tumis Jamur Api Unggun Hidangan selama camping tidak melulu harus berupa daging dan karbohidrat. Kita juga bisa memasak hidangan sayuran yang nikmat, misalnya tumis jamur. Hidangan ini akan melengkapi kebutuhan gizi yang kita perlukan untuk kesehatan tubuh kita. Cara memasaknya tidaklah sulit dan rasanya pun tidak kalah lezat dengan hidangan lainnya. Bahan yang Diperlukan: - 200 gram jamur coklat yang sudah dipotong-potong - 200 gram irisan jamur portabello - 2 sendok makan minyak goreng (bisa juga menggunakan minyak sayur atau minyak zaitun) - 3 sendok makan butter atau mentega - 2 siung bawang putih yang sudah dicincang halus - 2 siung bawang merah yang sudah dicincang halus - 1 buah daun rosemary segar - Setengah buah jeruk nipis, ambil sarinya - Kaldu ayam atau kaldu sapi - Garam secukupnya - Gula secukupnya - Seledri, dicincang untuk taburan pelengkap Alat Masak yang Perlu Dipersiapkan: - Wajan untuk menggoreng Tumis Jamur yang Lezat (Sumber: chezus.com. Credit: Denise Woodward) Cara Memasak: - Panaskan wajan di atas api unggun yang kobaran apinya sudah agak padam - Tuangkan minyak dan mentega - Jika mentega sudah meleleh, masukkan bawang merah, bawang putih, dan daun rosemary. Tumis hingga aromanya harum. - Masukkan jamur coklat dan masak hingga lunak. Proses ini umumnya memakan waktu sekitar 3-5 menit, tergantung dari seberapa panas apinya. - Masukkan jamur portabella dan masak hingga 3-5 menit lagi. - Tambahkan air sari jeruk nipis, garam, dan gula. Cicipi hingga rasanya sudah sempurna. - Tuangkan kaldu dan masak hingga 5 menit. - Taburkan seledri cincang di atasnya. Tips: - Daun rosemary dapat membuat hidangan ini beraroma dan bercitarasa unik. Namun jika sulit mendapatkan daun rosemary, kamu bisa menggantinya dengan oregano kering atau daun salam. - Air sari jeruk nipis juga bisa diganti dengan air lemon. Perbedaan rasanya tidak akan terlalu signifikan. - Tumis jamur ini cocok dihidangkan bersama dengan daging panggang, burger, burrito, maupun pizza. Bisa juga dimakan langsung. 5. Marshmallow Pisang Coklat Berbagai makanan yang gurih sudah selesai dikonsumsi. Namun, kenikmatan itu tidak akan lengkap tanpa adanya cemilan manis sebagai pencuci mulut di akhir acara makan-makan. Di acara camping biasa, orang-orang seringkali membakar marshmallow dan melahapnya langsung sebagai cemilan. Namun, cara itu bisa dikembangkan dengan sedikit usaha menjadi suatu hidangan yang jauh lebih menggiurkan dan bergizi. Bahan yang Diperlukan: - Marshmallow ukuran mini - Sereal kering rasa bebas (sesuai selera) - Coklat chips - Pisang yang masih segar Alat Masak yang Perlu Dipersiapkan: - Aluminium Foil untuk membungkus pisang - Penjepit makanan Marshmallow Pisang Coklat (Sumber: tablespoon.com. Credit: Girl Who Ate Everything) Cara Memasak: - Belah pisang menjadi dua bagian tanpa mengupas kulitnya. - Isi belahan tersebut dengan beberapa marshmallow mini - Taburkan coklat chip di atasnya - Bungkus pisang dengan aluminium foil - Panaskan kayu bakar dan tunggu sampai kobaran apinya padam - Panggang bungkusan pisang hingga matang dan teksturnya melunak. Proses ini biasanya memakan waktu selama 3-5 menit. - Angkat bungkusan pisang dengan penjepit. - Buka bungkusan secara perlahan. - Hancurkan sereal dan taburkan di atas pisang Tips: - Berhati-hati ketika mengangkat dan membuka bungkusan pisang setelah dipanggang karena suhunya bisa jadi sangat panas. - Marshmallow dan coklat chip seharusnya sudah meleleh dengan sempurna saat bungkusan dibuka. Jika belum meleleh sempurna, berarti hidangan tersebut belum sepenuhnya matang. Jika hal ini terjadi, bungkus kembali pisangnya dan panggang lagi selama beberapa menit. - Coklat chip boleh diganti dengan selai strawberry atau blueberry sebagai varian rasa. Bagaimana? Tidak terlalu sulit bukan? Beberapa resep memang membutuhkan sedikit usaha lebih dalam mempersiapkannya. Namun, hasilnya tentu akan sepadan. Coba bayangkan, apa yang dapat melengkapi serunya petualanganmu di alam bebas selain hidangan yang nikmat dan menggugah selera?
  12. Halooooo.. salam kenal, Sony anak baru disini. Langsung aja deh, berhubung gua ga terlalu suka pakek travel agent. Jadiiii, mau ngajak Jalan2ers sharing cost untuk nge camp 2D1N di salah satu pulau sepi tak berpenghuni (kecuali penjaga pulau) di Kepulauan Seribu nih tanggal 30-31 Agustus 2014 ini. Budgetnya gua ga tau persis dan tepatnya berapa, tapi kalau diestimasikan mungkin sekitar Rp. 300.000,-/orang. Itenarynya ya mirip-mirip jalan-jalan pake travel agent lah kira-kira. yang pasti camping, snorkeling, mancing (kalo punya pancingannye), barbequing, narsising, hopping-hopping islanding, ketawa-ketiwing, pokoknya seneng-seneng dah. Untuk lokasi pulaunya sendiri juga dilihat dari situasi dan kondisi, tapi target utamanya sih Pulau Karang Congkak alternativenya banyak sampe bingung. Peserta saat ini baru dapet 7 orang, minimal 15 atau lebih deh biar makin muraaaaaaaah. Kalo yang berminat bisa sms/whatsapp di 08984067448 yaaah Bawa equip nge-gembel muuuu. Kita meeting point di SPBU Muara Angke. *Wajib Subuh Oh iya sebenernya ini awalnya niat untuk liburan kuliah kelas di kampus, tapi berhubung banyak yg lagi nabung untuk meried ya banyak yg ga ikuuuuut. Jadi yuk ah sharing cost aja. Salam Jalan-jalaaaaaan~
  13. Mau cerita pengalaman saya bareng Petualang Indonesia tanggal 23-24 Maret 2013 kemarin. Berangkat dari Dermaga Muara Angke, Jakarta transit di Pulau Pramuka pukul 07.30 tiba pukul 10.30 dengan Kapal Logistik Kepulauan yang nyambi jadi Kapal Penumpang. Mungkin karena musim liburan, jadi sampai ada sekitar 6-7 kapal yang berangkat (pagi2 udah rame banget ). Setelah ketemu temen2 seperjalanan, langsung naik kapal bagian atas. Cuaca dari pagi udah terik banget, belum juga mulai beaching tapi udah item duluan nih Singkat kata, saya molor dah biar ga mabok laut . Sempet kebangun, ternyata kapal yang kita tumpangi transit dulu di pulau Pari. Temen2 hampir aja ikut turun, tapi untung sempet saya cegah . Di atas kapal sempet juga ngobrol2 sama cewe2 cantik (sayang gak sempet difoto) yang ternyata ketinggalan kapal ke pulau Harapan, jadi nyusul deh bareng kapal yang kita tumpangi. Sesampainya di pulau Pramuka, ternyata ada tiga orang cewek lain (yang ga kalah mantap) mau ngecamp di SemakDaun juga. Sayangnya mereka udah ada plan tour sendiri dan ga bisa gabung grup kita. Niat awalnya ngedrop barang dulu, tapi ternyata temen2 udah pada jalan duluan bareng guide ke tempat penangkaran penyu pas saya lagi ngobrol sama cewek2 tadi. Akhirnya trip kita dimulai, ini penampakan temen ane di penangkaran penyunya Lanjut, kita break dulu makan siang dan salat dzuhur sebelum akhirnya bersnorkling ria di 4 spot yang udah disiapin guidenya Sampai di Semak Daun, langsung pasang tenda sebelum beaching ria eh ternyata ketemu lagi sama 3 cewek yang tadi sob, ni penampakannya salah satunya sob Singkat kata, beginilah penampakan pulau Semak daunnya Next, cewek2 yang tadi ketinggalan kapal ke pulau Harapan katanya mau minta bantuan ane, buat ngecamp disana lagi , ada yang mau ikut lagi? PM aja gan Note : Pentingnya menghormati norma2 Seperti kata pepatah "Dimana Kaki Berpijak, Disitu Langit Dijunjung", selalu jaga perilaku anda dimanapun anda berada. Hal ini penting, salah satu contoh menyedihkan adalah kabar ditutupnya Pulau Air untuk wisatawan dikarenakan tindakan anormatif yang dilakukan sekelompok wisatawan beberapa waktu yang lalu pada saat mengunjungi Pulau Air. Ini sangat disayangkan karena Pulau Air merupakan salah satu spot snorkling favorit pengunjung kepulauan Seribu. Marilah sama2 jadi traveller cerdas.
  14. Daftar Harga Paket Kegiatan Citra Alam Riverside PAKET 1 : CAMPING + OUT BOND Rp.230.000,- / Org (Menginap) Tiket masuk Tenda Camping 3 x Makan (pagi, siang, malam) Permainan Flying fox Permainan Arung jeram (donat) ( 7 jenis Fun games ) Saung / Aula dan sound system PAKET 2 : CAMPING Rp 125.000,-/ Org Tiket masuk 3 x makan (pagi,siang, malam) Fasilitas saung Tenda camping PAKET 3 : OUT BOND Rp 150.000,- / Org Tiket masuk Permainan flying fox (250 M) Permainan Arung Jeram (donat) Fun games 1 x makan siang Fasilitas saung PAKET 4: CAMPING + PELATIHAN + OUT BOND Rp. 295.000,- / Org Tiket masuk peserta Tenda camping Pelatihan keramik ½ kg tanah / batik Saung / Aula 3 x makan (pagi,siang, malam) Permainan Flying fox Permainan arung jeram (donat) Fun games Biaya ongkos kirim karya Biaya pembakaran keramik PAKET 5 : PELATIHAN (keramik/batik) + OUT BOND Rp. 195.000,-/ Org Tiket masuk Pelatihan Keramik + Pemandu ½ kg Tanah liat untuk setiap peserta 1 x Makan siang Permainan Flying fox Permainan Arung Jeram Fun games PAKET6 : PELATIHAN KERAMIK DAN BATIK + OUT BOND Rp 280.000 / Org Pelatihan batik Dan keramik Praktek Pewarnaan dan Pelunturan lilin Kain sapu tangan 30cm x 30cm 1 x Makan siang Permainan Flying fox Permainan Arung jeram (donat) Fun games PAKET 7 : PELATIHAN KERAMIK ( Rp 105.000 / Org), MEMBATIK Rp 95.000 / Org Tiket masuk Fasilitas saung 1 x Makan siang Praktek Membuat keramik / Batik 2 jam Pemandu Biaya pembakaran PAKET OUTBOUND TK Rp 100.000 / Org Tiket masuk Berkuda Games ( 3 s/d 4 permainan ) 1 x makan Kompetisi membuat keramik dengan cetakan Saung / aula Sewa Villa Tenda VIP Rp. 1.000.000 /malam Harga bisa berubah (700,000 untuk dua orang) Fasilitas lengkap Makan 3x
  15. Langsung aja gan, biaya sebesar IDR 250.000 Kapan lagi bisa camping di tepi laut di pulau kecil, berasa pulau sendiri gan Inti acaranya sih camping di pulau jadi itinnya masih bisa disesuaikan lagi. Yang penting jangan misah2 dari rombongan, TS minta pengertiannya ja ================= Itinerary Day I 06.30 Berkumpul di Muara Angke (dipersilakan sarapan sebelumnya, jangan sampe telat gan ntar ditinggal kapal ) 07.00 Berangkat dari Muara Angke 10.00 Tiba di P. Pramuka, Welcome Drink 10.30 Singgah ke Pusat Penangkaran Penyu 12.00 Istirahat 13.00 Persiapan snorkle, fin dan life vest Berangkat dengan ojek perahu lokal Snorkling 16.00 Pasang Tenda di SemakDaun Beaching sore Hunting Sunset di dermaga SemakDaun 18.00 Istirahat, 19.30 BBQ Api Unggun, Ramah tamah Menikmati Starry Night (jika cuaca mendukung) 21.30 Free Time Day II 05.00 Hunting Sunrise 06.00 Morning Breeze 07.30 Beaching pagi Sarapan 10.30 Packing Tutup tenda 11.00 Kembali ke P. Pramuka Mandi, Sarapan Pagi Menunggu di Dermaga P. Pramuka 13.00 Berangkat menuju Muara Angke 15.30 Tiba di Jakarta ================= Gak usah bawa yang berat2 gan... -handuk, -baju ganti secukupnya -peralatan salat/ibadah -obat2an pribadi -topi -sendal -cemilan -cepuluh -cebelas ================= Rincian kapal 70,000 alat snorkling 35,000 perahu buat snorkling dan keliling pulau 50,000 ijin pasang tenda 25,000 BBQ 30.000 nasi uduk buat sarapan di hari pertama 5,000 welcome drink pas sampe Pramuka 5.000 guide di pulau 30,000 Total 250,000 INCLUDE * Akomodasi PP (pelabuhan Muara Angke – Pulau Pramuka). * Peralatan Snorkeling per peserta di hari pertama * Perahu buat snorkeling dan keliling2 Pulau >exclude : -makan karena ga pake homestay2an, makan diatur sndiri ya... >Hal2 lainnya bakal kita sampaikan lagi, itin di atas dapat berubah sewaktu2(manut guidenya aja) ... ================= Yang minat ikut, silahkan transfer DPnya Rp. 100.000,- (syukur2 lunas) ke : ~ BNI Syariah, 0260822933 a.n Akhmad Khalid Aprianza Konfirmasi ke : Aprianza atau Dodi Sitindaon FB: www.facebook.com/ryan.nangtjik FB: www.facebook.com/sitindaon.dodi E-mail: ryan.nangtjik@gmail.com Rules 1. Titik kumpul di Muara Angke (Pom Bensin) 2. DP dibayarkan paling lambat tanggal 18 Maret 2013 3. Yang sudah bayar DP ga bisa diambil lagi DPnya, soalnya buat booking perahu, dll. Tapi bisa digantikan dengan orang lain 4. Trip akan tetap jalan walau pesertanya 10 orang tanpa penambahan biaya dengan konsekuensi khusus 5. Kepastian berangkat atau tidaknya trip akan diketahui pada tanggal 20 Maret 2013 (dilihat dr pembayaran DP min 10 orang) 6. DP akan dikembalikan 100% pada tanggal 20 Maret 2013 jika trip batal berangkat Info CP : Aprianza : 08989161531 Dodi Sitindaon : 08989151888 / Pin : 280f083f
  16. Baru tau loh, ada lokasi seindah ini di Indonesia Ngeliat fotonya kayak gak percaya Jalan2ers udanh ada yg pernah kesini? Atau jangan2 malah pernah manjat tebing disini? Kabarnya sih, lokasi ini udah terkenal jadi spot panjat tebing, tapi karena aku bukan anak panjat tebing jadi aku baru tauuu kalo ada lokasi ini. Dari foto emang keliatan kayak tirai or gorden gitu ya. Yg kerennya dia terbentuk dari batuan alami. Kurang tau juga proses terbentuknya gimana, Yg jelas kalo mau kesini lokasinya cukup dipinggir hutan. Jadi walopun gak masuk hutan banget tetep harus jalan kaki dengan jarak yg lumayan. Dan jangan harap bisa seenaknya bawa uang buat jajan. Soalnya lokasi ini masih belum banyak terjamah, termasuk para penjual juga jarang bgt yg isng mampir kesini. Jadi harus bawa bekal sendiri yaaaa..
×
×
  • Create New...