Search the Community

Showing results for tags 'chiang mai'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 8 results

  1. rianifitria

    Info tentang Chiang Mai

    Atas anjuran @deffa, saya membuat topik mengenai Chiang Mai. Awalnya saya cuma sharing pengalaman jalan2 di Chiang Mai 4-hari. Sekilas Info: Chiang Mai adalah kota yang disebut sebagai 'pusat kebudayaan Thailand Utara'. Dulunya terkenal sebagai tempat penghasil opium terbesar di Asia Tenggara, sekarang menjadi daerah wisata. Letaknya dekat dengan Sungai Mekong; yang menjadi perbatasan 3 negara, juga sebagai salah satu jalur transportasi utama di 3 negara ini, China dan Vietnam, maka daerah ini kaya akan kebudayaan dari berbagai suku 'pedalaman' (baca: jauh dari ibu kota) dan turis2. Datang ke Chiang Mai: Ada berbagai cara untuk datang ke Chiang Mai. Yang paling mudah dan cepat adalah pesawat. Tidak ada direct flight dari Jakarta, jadi perlu transit. Dari Bangkok ke Chiang Mai one way itu sekitar THB 1000-1300. Kalau PP, paling murah itu THB 1800. Jam terbang 1.5 jam. Selain pesawat, bisa juga naik kereta dan bus dari Bangkok. Kereta Bangkok-Chiang Mai sekitar THB 300-1350, jam perjalanan 13-15 jam. Bus dari Bangkok-Chiang Mai sekitar THB 200-500, jam perjalanan 11-14 jam. Dari Chiang Rai, bisa naik bus ke Chiang Mai. Kira2 3 jam perjalanan dan harga tiketnya THB 185-288 sekali jalan. Transportasi di Chiang Mai: Di Chiang Mai sendiri ada beberapa cara untuk jalan2. Dan karena kota ini kota turis, para supir2 kendaraan umum bisa membawa para turis ke objek2 wisata, lengkap dengan membawa brosurnya di mobil mereka buat referensi dan juga bisa disewa untuk jalan2 seharian. Taxi: Tidak pake argo, jadi perlu nawar juga. Biasanya gak mau jalan kalau jarak dekat, minimal jalan THB 100 ke atas. Juga jarang bisa nemu taxi di pinggir jalan, biasanya harus telpon dulu. Muat 4 orang dan ber-AC (penting kalau musim panas). Song Thaew: Ini sejenis angkot, tanpa AC. Jurusannya tergantung warna: Merah: Kota Tua + Sekitar Kota Tua. Biasanya hampir semua objek wisata bisa didatangi pake yg merah. Warna2 lain biasanya mulai berangkatnya dari terminal bus Chang Puak: Oranye : Ke arah Utara, daerah Fang Putih : Ke arah Timur, daerah San Kampaeng (biasa ngetem di daerah pasar Warorot) Kuning : Ke arah Utara, daerah Mae Rim dan Hang Dong Biru : Ke arah Selatan, daerah Sarapi dan Lamphun Hijau : Ke arah Timur Laut, daerah Mae Jo Bisa dipanggil dari pinggir jalan, dan tanya arah dan harga sebelum naik. Karena mereka tidak punya jalur dan harga pasti. 1 song thaew muat sekitar 10 penumpang, jadi kadang2 mereka cari penumpang sebelum jalan. Biasanya kalau di daerah dalam Kota tua kemana2 THB 20 per orang. Keluar Kota Tua THB 40 per orang. Bisa juga disewa khusus, jadi gak nyari penumpang, biasanya sekitar THB 200-400 total, tergantung jarak. Tuk tuk: Seperti bajaj, cuma lebih gak nyaman dibandingkan bajaj. Harus nanya dan nawar juga dan bisa muat sampai 4 orang (3 dibelakang 1 di sebelah supir). Kalau di dalam Kota Tua sekitar THB 60 dan Kota Tua sampai ke arah Pasar2 malam (Warorot/Anusarn) kira2 THB 100-150. Akomodasi: Banyak macamnya. Bisa mulai dari THB 150 ke atas, kelas asrama, sampai Four Season penthouse THB 80000. Saya tinggal di Hotel M Chiang Mai, $60/malam, double bed. Ada orang lain yg tinggal di Funky Monkey Guest House, $12/malam, double bed (kamarnya luas). Pas jalan sepanjang Tha Phae road itu ada papan yg menawarkan kamar THB 350/malam. Sebenarnya tidak masalah tinggal di Kota Tua maupun di daerah Pasar Malam (Chang Klan Road), tergantung acaranya saja. Karena jarak antara Kota Tua ke Pasar Malam itu sekitar 20-30 menit jalan kaki, atau 5-10 menit naik kendaraan umum. Jelasnya sih daerah Kota Tua lebih sepi kalau malam. Tips: cari tempatnya yg dekat dgn landmark yg dikenal orang lokal untuk mempermudah jalan pakai angkot. Misalnya 'Tha Phae', 'Anusarn', 'Warorot' dll. Makanan: Harga2: 1 tusuk sate sosis/sate bakso : THB 5Sosis thailand : > THB 10Roti : >THB 20Glutinous rice and manggo (ketan dan mangga) : THB 30 (1 mangga dan porsinya besar)Mie dari gerobak pinggir jalan: THB 35-50Makanan dari food court: THB 35-90Minuman: THB 7-35 (THB 7 air, jus buah THB 20, Smoothie buah segar THB 30)Fast food : THB 130-195 per set (lain2: sunday THB 19, kopi THB 49, nugget THB 89)Es krim : Haagen Dazs > THB 240, magnum THB 40 (7-11)-50 (tempat lain), es krim instan >THB 50 (tips: pesan dari menu harga THB 50an keatas, bukan dari pajangan di rak kaca yg THB 200an)Daftar makanan khas: kôw soy - mie khas Chiang MaiSai Oua - sosis khas dari daerah Utara ThailandMiang Kham - snack dibungkus daunAeb Pla - pepes ikanKaeng Khanun - gulai nangka mudaGaeng Ho - bihun gorengKhantoke Dinner: Khantoke Dinner and a Cultural Show di Old Chiangmai Cultural Center, Wua Lai road - THB 650 (termasuk antar jemput dari Hotel Lobby)Khum Khantokem, Sai Na alley - THB 500-600Kantoke Palace, Chang Klan road - THB 400-500Chiang Mai Cabaret Show at Anusarn Market - THB 200 (termasuk 1 minum) Makan di Vegetarian society - donasi sesuka hati - dekat Central Airport Plaza Makan di Devi Mandir Chiang Mai di Utara, Thanon Ratanakosin - donasi sesuka hati - termasuk upacara, mulai jam 6 Nimmanhaemin - daerah yg mulai dikembangkan sebagai pusat hipster cafes dan restaurants. Di luar Kota Tua, arah barat dari Suan Dok Gate. Extra Tips: - Biasanya harga2 murah (tips dan naik angkot) itu kelipatan THB 20. - Tips untuk para pemain Cabaret minimal THB 20 per orang, kalau berfoto dgn mereka setelah acara selesai
  2. Chiang Mai adalah sebuah kota terbesar di bagian utara Thailand yang menyimpan berbagai kebudayaan dan pesona wisata. Chiang Mai sendiri berarti ‘Kota Baru’ dan merupakan ibukota baru dari kerajaan Lanna, menggantikan kota Chiang Rai. Chiang Mai sendiri merupakan salah satu kota wisata di Thailand dan masuk dalam daftar 25 destinasi wisata terbaik di dunia versi Trip Advisor. Provinsi Chiang Mai dihuni oleh sekitar 2 juta penduduk dengan 1 juta penduduknya tinggal di Kota Chiang Mai. Kota dengan banyak kebudayaan ini rupanya memiliki banyak pesona wisata yang sayang untuk kamu lewatkan. Penasaran dengan wisata apa saja yang terdapat di Chiang Mai? Kali ini kita akan membahas itinerary mengunjungi Kota Chiang Mai yang memiliki banyak pesona wisata selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Chiang Mai Rute 1: Menggunakan Pesawat Langsung Menuju Chiang Mai Memasuki Chiang Mai melalui Chiang Mai International Airport via https://dzvdncm251kck.cloudfront.net/wp-content/uploads/2010/11/chiang-mai-airport-car-hire.jpg Rute pertama yang dapat kamu tempuh adalah menaiki pesawaat dengan tujuan Jakarta-Chiang Mai. Terdapat beberapa maskapai penerbangan yang siap mengantarkanmu dari Bandara Internasional Soekarno Hatta menuju ke Chiang Mai International Airport. Lama penerbangan ini adalah sekitar 5 jam 30 menit dengan satu kali transit. Beberapa kota yang mungkin untuk menjadi tempat transitmu antara lain Bangkok, Singapura, dan Kuala Lumpur. Tempat transit yang kamu dapat akan disesuaikan dengan jenis maskapai yang kamu pilih. Biaya yang kamu keluarkan untuk penerbangan ini adalah sekitar Rp 700.000,00 hingga Rp 1.300.000,00 tergantung dari jenis maskapai yang kamu pilih. Namun, tentu saja harga ini bersifat fluktuatif tergantung dengan jadwal keberangkatan serta kebijakan maskapai masing-masing. Chiang Mai International Airport merupakan bandara tersibuk keempat di dunia. Bandara ini juga merupakan pintu masukmu menuju ke bagian utara Thailand. Rute 2: Menggunakan Pesawat Menuju Bangkok yang Dapat Kamu Lanjutkan dengan Menaiki Pesawat, Kereta atau Bus Menuju Kota Chiang Mai Memasuki Chiang Mai Melalui Suvarnabhumi International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/2/2b/Suvarnabhumi_Airport,_Bangkok,_Thailand.jpg Rute kedua yang dapat kamu tempuh untuk mencapai Chiang Mai adalah dengan menaiki pesawat dari Jakarta menuju Bangkok. Terdapat dua bandara yang saat ini beroperasi di Bangkok, yaitu Suvarnabhumi International Airport dan Don Mueang International Airport. Beberapa maskapai penerbangan menyediakan penerbangan dengan rute Jakarta-Bangkok. Biaya yang kamu tempuh untuk mencapai Bangkok adalah sekitar Rp 1.300.000,00 hingga Rp 3.100.000,00. Nah, lama penerbangan ini adalah sekitar 3 jam 25 menit dengan sekali transit. Selanjutnya, untuk mencapai Chiang Mai, kamu dapat menaiki pesawat penerbangan dalam negeri. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 1.300 THB hingga 3.700 THB. Waktu tempuh perjalanan Bangkok menuju Chiang Mai adalah sekitar 1 jam 10 menit. Memasuki Chiang Mai dari Stasiun Hualamphong Bangkok via http://static.asiawebdirect.com/m/bangkok/portals/bangkok-com/homepage/information/hua-lamphong-railway-station/pagePropertiesImage/Hua-Lamphong.jpg Bagi kamu yang ingin mencoba pengalaman baru, kamu dapat mencoba untuk menaiki kereta dari Bangkok menuju Chiang Mai. Begitu tiba dari bandara, kamu dapat segera berangkat untuk menuju Stasiun Hualamphong Bangkok. Setiap harinya, terdapat 5 kali jadwal kereta dengan rute Bangkok menuju Chiang Mai. Waktu tempuh yang akan kamu lalui pada rute ini adalah sekitar 12 jam. Nah, biaya yang kamu keluarkan jika ingin mencoba perjalanan ini adalah sekitar 600 THB hingga 900 THB. Memasuki Chiang Mai Melalui Bangkok Mochit via http://www.globaltravelmate.com/uploads/images/thailand/bangkok/bangkok_northernbusterminal.jpg Nah, selain kereta, kamu juga dapat mencoba alternatif moda transportasi lain menuju ke Chiang Mai. Setibanya di Bangkok, kamu dapat menaiki bus selama 10 menit menuju ke Bangkok Mochit Terminal. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 110 THB hingga 130 THB. Terdapat bus dengan rute Bangkok-Chiang Mai yang beroperasi setiap 30 menit. Perjalanan yang kamu tempuh jika kamu memilih untuk menggunakan bus adalah sekitar 9 jam 30 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 650 THB hingga 850 THB. Memilih Penginapan di Chiang Mai Memilih Penginapan di Sekitar Chang Khlan Road via http://www.discoverythailand.com/Images/Place/ID_835_Large.jpg Chiang Mai merupakan sebuah kota yang tidak begitu besar sehingga kamu dapat mencapai hampir semua sudut kota dengan mudah. Nah, meski demikian pemilihan lokasi untuk penginapan yang strategis jelas merupakan salah satu hal yang penting. Salah satu daerah yang dapat dijadikan rekomendasi untuk penginapanmu yang ingin berlibur di Chiang Mai adalah di sekitar Chang Khlan Road. Di tempat ini setiap malam terdapat Chiang Mai Night Bazaar yang akan membuatmu merasa menjadi seperti warga lokal Chiang Mai. Kamu dapat memilih penginapan berjenis hostel, guest house atau hotel tergantung dengan kebutuhanmu. Nah, jika kamu memilih untuk menginap di hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan tipe bed in 6 dormitory room dengan harga 350 THB per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar hostel tersebut adalah AC, shared toilet, shared bathroom, clothes rack dan free wifi. Selain itu, terdapat juga fasilitas wake up service yang dapat kamu manfaatkan. Jika kamu memilih menginap di guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan tipe standard twin room dengan harga sekitar 700 THB per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, TV kabel, shower, toiletteries, bathroom dan kulkas. Jika kamu memilih menginap di hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan tipe standard king or twin room dengan harga sekitar 750 THB per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, shower, toilet, bathroom, TV kabel dan kulkas. Nah, jangan lupa untuk mencatat nama dan alamat dari calon penginapanmu di Chiang Mai nanti. Selain itu, pastikan pula untuk mengecek secara detail fasilitas yang disediakan oleh penginapanmu untuk kenyamanan liburanmu selama berada di Chiang Mai. Hari Pertama Awali Perjalananmu Mengelilingi Chiang Mai dengan Melakukan City Tour dan Melihat Pesona Wisata yang Terdapat di Chiang Mai Mengunjungi Doi Suthep Setelah selesai mengurus penginapan, sekarang waktunya kamu untuk memulai perjalananmu di Chiang Mai. Mengawali kegiatan liburanmu di Chiang Mai dapat kamu mulai dari mengunjungi Doi Suthep. Orang Thailand pernah memiliki pepatah “Belum lengkap rasanya mengunjungi Chiang Mai jika kamu belum mengunjungi Doi Suthep.†Untuk mencapai Doi Suthep dari Chang Khlan Road, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 38 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 330 THB hingga 390 THB. Nama candi ini sendiri sebenarnya adalah Wat Phra, namun candi ini lebih terkenal dengan nama Doi Suthep. Nah, Doi Suthep itu merupakan nama gunung tempat candi menakjubkan ini terletak. Doi Suthep sendiri merupakan candi dan kuil bagi para penganut agama Buddha (agama mayoritas di Thailand) dan masih aktif digunakan hingga saat ini. Terdapat dua cara yang dapat kamu tempuh untuk mencapai puncak Doi Suthep. Cara yang pertama adalah dengan menaiki tangga yang berjumlah lebih dari 300 anak tangga, dan cara yang kedua adalah dengan menaiki tram. Nah, jangan lupa untuk menyaksikan keindahan Kota Chiang Mai dari atas ketinggian begitu kamu sampai di puncak Doi Suthep. Begitu memasuki kompleks candi, para pengunjung diharuskan untuk menggunakan pakaian yang sopan. Candi ini buka setiap hari dari pukul 6.30 am hingga 6.30 pm. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki kawasan Doi Suthep adalah sekitar 50 THB. Melanjutkan Perjalanan dengan Mengunjungi Ratchapruek Garden Destinasi wisata selanjutnya yang wajib kamu sambangi setelah Doi Suthep adalah Ratchapruek Garden. Untuk mencapai Ratchapruek Garden dari Doi Suthep, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 41 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 380 THB hingga 440 THB. Ratchapruek Garden sendiri awalnya merupakan pameran flora dan tanaman hortikultura yang bernama Royal Flora Ratchapruek. Karena kesuksesan pameran tersebut, pemerintah Chiang Mai akhirnya sepakat untuk mengembangkannya menjadi taman permanen dan menjadikannnya salah satu pesona wisata di Chiang Mai. Terdapat berbagai flora dan tanaman hortikultura yang dipamerkan di tempat ini sehingga kamu mungkin membutuhkan waktu seharian penuh untuk mengelilingi taman yang keren ini. Untuk menambah kenyamanan pengunjung, terdapat kereta wisata yang mengelilingi taman ini. Beberapa jenis taman yang terdapat di tempat ini antara lain the kingdom of tropical dome, royal pavilion, sawasdee garden, orchid pavilion, shaded paradise dan bonsai garden. Taman ini buka setiap hari kecuali hari Senin dari pukul 08.00 hingga 18.00. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki taman ini adalah sekitar kurang dari 100 THB. Mengelilingi Chiang Mai Night Bazaar Setelah puas mengelilingi Doi Suthep dan Ratchapruek Garden, sekarang waktunya kamu untuk mengelilingi Chiang Mai Night Bazaar di malam hari. Untuk mencapai Chiang Mai Night Bazaar dari Ratchapruek Garden, kamu dapat menaiki taksi selama 15 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 190 THB hingga 230 THB. Chiang Mai Night Bazaar merupakan surga bagi para pecinta belanja. Chiang Mai Night Bazaar buka setiap hari dari pukul 5 sore hingga menjelang tengah malam. Di dalam Chiang Mai Night Bazaar, kamu dapat menemukan berbagai benda yang berasal dari berbagai brand desainer baik yang asli maupun KW. Jenis benda yang dapat kamu dapatkan di Chiang Mai Night Bazaar adalah pakaian, t-shirt, ikat pinggang, sepatu, perhiasan, jam tangan serta berbagai barang asli Thailand dengan harga yang terjangkau. Di tempat ini juga kamu dapat menawar barangnya. Nah, bagi kamu yang tidak begitu tertarik untuk berbelanja, kamu dapat mencoba untuk berwisata kuliner di tempat ini. Kamu dapat mencoba pad thai dan mango sticky rice. Selain itu, menjelajahi atau window shopping di Night Bazaar juga sebaiknya kamu coba. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu Menjelajahi Chiang Mai dengan Mengunjungi Berbagai Spot Menarik di Kota Ini Mengunjungi Art in Paradise, Chiang Mai via http://holeinthedonut.com/wp-content/uploads/2014/02/Thailand-Chiang-Mai-Art-in-Paradise3.jpg Untuk mengawali hari keduamu di Chiang Mai, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Art in Paradise. Untuk mencapai Art in Paradise dari Chang Khlan Road, kamu tinggal berjalan kaki selama sekitar 12 menit. Art in Paradise adalah museum illustrator pertama yang terdapat di Chiang Mai. Seni illustrator adalah sebuah seni dimana pengerjaannya dilakukan dengan menggunakan teknik 3D sehingga terlihat lebih nyata dan realistis. Beberapa zona yang terdapat di dalam Art in Paradise antara lain wildlife (dimana pengunjung seolah-olah berada di alam liar), Eropa (dimana seolah-olah pengunjung berada di kota-kota Eropa), dan East Zone (dimana pengunjung seperti berada di Jepang, Korea atau Thailand). Art in Paradise buka setiap hari dari pukul 09.00 hingga 21.00. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki galeri ini adalah sekitar 300 THB. Nah, setidaknya kamu membutuhkan waktu sekitar 2 jam untuk menjelajahi seluruh galeri dan mengambil foto-foto di dalamnya. Jika Membeli Oleh-Oleh Sudah Terlalu Biasa, Maka Kamu Wajib Mencoba Untuk Membuat Oleh-Olehmu Sendiri di Noina Art Studio via http://travelerbydesign.com/2013/10/26/learning-paint-chiang-mai-noinas-art-studio/ Jika kamu merasa membeli oleh-oleh sudah terlalu biasa, maka kamu wajib mencoba untuk membuat sendiri oleh-olehmu dari Chiang Mai. Nah, kamu dapat mencoba untuk mengikuti painting class di Noina Art Studio. Untuk mencapai Noina Art Studio dari Chang Khlan Road, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 20 menitan. Sesampainya di sana, kamu akan disambut oleh Noina yang akan memberikan kelas melukis kepadamu selama sekitar 3 jam. Dengan membayar sekitar 200 THB, kamu dapat belajar untuk membuat lukisan nyata yang keren. Setelah membayar, Noina akan memberikan beberapa buah kartu pos dan koleksi fotografi dan menanyakan manakah yang paling menarik untukmu. Kemudian, ia akan memberikan kanvas, kuas dan beberapa cat akrilik. Ia kemudian akan menyuruhmu untuk mulai melukis. Setelah beberapa saat, ia akan kembali kepadamu dan menawarkan saran untuk membuat lukisanmu semakin sempurna. Kamu akan dapat merasakan suasana belajar melukis yang menyenangkan dan wajib dicoba. Mencicipi Khao Soi via http://newyork.seriouseats.com/images/20100423smorgz.jpg Setelah puas mengikuti kelas melukis, sekarang waktunya kamu untuk mencicipi kuliner khas Chiang Mai. Nah salah satu rekomendasi jenis kuliner yang dapat kamu coba adalah Khao Soi. Khao soi adalah mie yang diberi kuah kari khas Thailand. Khao soi biasanya disajikan dengan ayam atau daging sapi sesuai dengan seleramu. Biasanya, khao soi juga disajikan dengan sayuran dan diberi bumbu yang pedas agar kamu dapat semakin menikmatinya. Rekomendasi restoran yang dapat kamu coba untuk mencicipi khao soi adalah Lam Duan Faham atau Samoer Jai. Nah, keduanya terdapat di Jalan Charoenrat yang bisa kamu capai dengan cara berjalan kaki dari Chlang Road. Harga satu porsi khao soi adalah sekitar 30 THB. Menonton Film Dokumenter di Documentary Art Asia via http://www.doc-arts.asia/wp-content/uploads/2015/02/Boyhood-212x300.jpg Setelah menikmati makanan khao soi di Jalan Charoenrat, kamu dapat mencoba untuk menonton gratis di Documentary Art Asia. Sebenarnya, kamu dapat menonton film documenter ini secara gratis namun kamu boleh juga jika ingin memberikan sumbangan secara sukarela di sini. Documentary Art Asia biasanya memutarkan film-film documenter pada hari Senin atau Kamis. Pada hari Senin biasanya mereka memutar film-film yang bertema Asia sementara pada hari Kamis biasanya memutar film-film barat. Semua film di tempat ini dimulai dari pukul 7 pm. Nah, kamu tidak perlu khawatir masalah bahasa. Semua film yang diputar di Documentary Art Asia semuanya sudah ditambah dengan subtitle berbahasa Inggris. Jadi, tentu saja kamu dapat menikmati pertunjukkan film dokumenternya di sini. Hari Ketiga Sebelum Kembali Pulang ke Tanah Air, Jangan Lupa untuk Mencoba Menaiki Tuk-tuk dan Songthaew Menaiki Tuk-tuk via http://frangipani.com/wordpress/wp-content/uploads/2013/05/tuktuk-at-sanam-luang.jpg Sebelum pulang ke tanah air, jangan lupa untuk mencoba menaiki tuk-tuk dan songthaew. Tuk-tuk adalah sebuah kendaraan tradisional Thailand yang berbentuk seperti bajaj. Begitu menaiki tuk-tuk kamu dapat merasakan sensasi menjadi orang lokal Thailand. Menaiki Songthaew via www.beachtravellers.com/wp/wp-content/uploads/2011/03/songthaew.jpg Namun, jangan lupa untuk menawar harga ketika kamu hendak menaiki tuk-tuk. Selain tuk-tuk, kamu juga dapat mencoba untuk menaiki songthaew. Songthaew adalah kendaraan umum di Chiang Mai yang berbentuk mirip seperti angkot. Nah, itulah dia itinerary mengunjungi Kota Chiang Mai yang memiliki banyak pesona wisata selama 3 hari 2 malam. Wah, ternyata ada banyak sekali ya kegiatan wisata yang dapat dieksplor di Chiang Mai. Jadi, jangan lupa untuk mempersiapkan liburanmu dengan senyaman mungkin untuk mengelilingi Chiang Mai.
  3. Day 1 Jakarta-Kuala Lumpur Tiba di Klia2 sudah malam, makan dulu di Marry Brown, setelah itu ngitar2 di klia2 untuk foto2 suasana new year. Lalu cari lokasi yg kosong untuk tidur2an di klia2. Day 2 Kuala Lumpur-Chiang Mai Dini hari kami berangkat ke Chiang Mai, di airport Chiang Mai pesan taxi airport ke hotel (thb 150). Sampai di hotel belum bisa check in (katanya waktu check in 14:00). Hotel Western House di area kota tua. (@thb750/malam, deposit thb 500). Nanya info tour ke Chiang Rai dll, staf hotel memberikan brosur2 dari tour di suruh pilih yang dikehendaki, lalu dia tel ke tournya untuk tanya available ngga (staf hotel minta bayaran thb 20 untuk ongkos tel). Setelah konfirmasi dan bayar tour untuk besok (@thb1000), waktu check in hotel masih lama. Kamipun mulai jalan kaki mengitar kota tua ke chang puak gate, wat chiang man, three king monumen, wat prasingh. Di dalam kota tua banyak vihara2 besar dan kecil, yang masing2 menpunyai dekorasi yang unik. Setelah selesai berkeliling pulang ke hotel beristirahat, malamnya beli makan di seberang chang puak gate (dekat hotel), di sini ada 7-11, toko2 dan street food. Day 3 Local tour Pagi kami dijemput untuk ikut tour naik van, peserta tour belasan orang. Mobil tour membawa kami keluar kota tua, di luar kota tua terlihat pemandangan seperti kota2 pada umumnya, berbeda dengan kota tua yang banyak viharanya dan monumen. Kota tua dikelilingi oleh tembok kota yang sudah tidak utuh lagi. Stop 1: sumber air panas, airnya disemprotkan ke atas seperti air mancur, asap mengepul dari sumber air panas. Pedagang menawarkan telur mentah, yg bisa direbus di dalam sumber air panas. Sumber air panas di sini tidak terlalu luas, hanya satu sumber air panas di depan daerah wisata, di dalamnya ada toko makanan dan souvenir. Stop 2 : White temple, bangunan vihara ini adalah sebuah karya seni yang indah dengan warna putih. Untuk masuk ke dalam vihara perlu melewati jembatan yang dibawahnya banyak tangan menjulur ke atas (seperti makhluk di alam neraka sedang meminta makanan). Dinding di dalam vihara (tidak boleh foto) ada lukisan imaginer yang indah ada superman, minion dll. Banguan toiletnya berwarna emas. Stop 3 : Golden triangle, kami foto dulu di plang golden triangle yang ada peta negara Thailand, Laos dan Mynmar. Sebagian peserta naik perahu menyebrang sungai mekong ke Laos (katanya lihat sebuah pasar kecil di sana, jika ikut nyebrang ke Laos biaya tournya @thb1200). Kami makan di salah satu kedai makan di sepanjang sungai mekong, yang menu utamanya tom yam. Kami makan sambil menikmati pemandangan sungai mekong. Sebenarnya pemandangan sungai mekong tidak terlalu indah, air sungai berwarna kecoklatan tapi dari sini bisa melihat bangunan2 di seberang yang merupakan bangunan negara Laos jadi memberi nuansa yang istimewa. Setelah makan kami jalan ke sebuah vihara dengan patung Buddha keemasan di atas perahu. Sebelum sampai ke vihara ada dermaga, di mana banyak yang menawarkan untuk menyeberang ke Laos (dari sisi lain bukan dari tempat travel membawa peserta lain nyebrang). Vihara ini lumayan bagus, pemandangannya juga indah bisa melihat sungai mekong dari atas, dan juga ada teropong untuk melihat ke seberang. Stop 4: makan siang prasmanan, menunya lumayan banyak juda ada camilan thai. Stop 5: mengunjungi perkampungan suku leher panjang (suku Karen), di sini foto2 dengan suku leher panjang, yang memakai gelang di lehernya, yang terlihat hanya para wanitanya, semakin berumur gelang2 di lehernya makin banyak. Setelah ini perjalanan pulang ke chiang mai (+ 3 jam), mobil singgah sebentar di toko oleh2. Kami minta di drop di weekend night market. Pasar malam ini merupakan salah satu pasar malam yang terbaik yang pernah saya kunjungi, area pasar malamnya sangat luas, jalannya bercabang2, bingung juga mau jalan ke mana, lalu pilih jalanan yg tidak terlalu ramai. Beli camilan thai food yang disukai, keliling2 cuci mata dan belanja, di pasar malam ini tidak terlihat ada dagangan kaos, tas merek yang kw, tapi dagangannya adalah kaos, tas dll buatan kerajinan lokal. Di sepanjang jalan di area night market ada juga pemain musik tradisional yang menyanyi dan bermain musik (ngamen), ada juga seniman lukis yg menawarkan jasa lukis wajah, dan seniman lainnya yg menjajakan karya hand made yang dibuat di tempat. Kemudian kami melewati Wat Chedi Luang yang ternyata halamannya ditempati pedagang pasar malam, walau bangunan dalam vihara sudah tutup, tapi di halaman ada patung Buddha dan pengujung sekalian sembahyang di sana, bangunan vihara yang cukup besar itu diterangi lampu memberi kesan megah dan indah, kami berkeliling di dalam dan duduk berisitirahat di taman. Setelah istirahat jalan keliling pasar malam lagi, sampai di sebuah ujung jalan waktu sudah malam, beli sedikit camilan lagi, lalu stop tuk tuk untuk pulang hotel. Tuk tuk thailand lebih luas dan nyaman dari bajaj di jakarta. Tuk tuk berjalan melewati beberapa area yang masih merupakan area dari pasar malam, yang ternyata dari hotel juga dekat pasar malam. Sampai di hotel sudah jam 11:30 malam. Day 4 Mengunjungi Wat Doi Suthep. Hari ini bangun agak siang, lalu keluar cari money changer tapi tidak ketemu, akhirnya tarik tunai atm saja (biaya adm thb 180), beli sarapan lalu pulang hotel. Check out hotel, titip bagasi di hotel. Ke terminal mangkal angkot di depan 7-11 (diseberang chang puak gate). Angkot jalan setelah penumpang penuh (@ thb 50). Doi Suthep adalah vihara yang terletak di atas bukit. Di sini naik lift ke atas. Di sini bisa melihat pemandangan kota chiang mai, viharanya cukup luas dan indah. Setelah berkeliling, kami naik pulang, sampai ke area kota penumpang angkot ini tinggal sedikit, kami pun charter supirnya untuk ke Arcade bus terminal untuk beli tiket bus ke Bangkok. Di terminal bus, kami ingin membeli tiket bus malam ke Bangkok, tapi berhubung masih liburan new year tiket dari semua operator bus sudah habis. (sebenarnya sudah mau beli kemarin, tapi staf hotel bilang terminalnya jauh dari hotel, dan sudah ditanyakan ke staf hotel apa bisa pesan di hotel, katanya ngga bisa mesti ke terminal, ngga apalah sedikit bumbu2 go show). Akhirnya kami beli tiket bus jam 7:30 pagi, juga tanya ke staf yg jual tiket hotel di sekitar sana yang bagus di mana. Kami berkeliling melihat beberapa hotel, hotel di sana lumayan murah harga 700 an sudah bisa dapat kamar yang bagus dan luas, ada juga model apartmen dengan sofa, tv, dapur dll. Tapi kami milih hotel yang seperti losmen saja, terlalu nyaman besok susah bangun pagi. Staf hotel di sini tidak seperti hotel sebelumnya tidak mengerti bhs inggris, jadi kami pun berkomunikasi dengan bahasa isyarat, awalnya staf hotel menunjuk angka 3 dengan jarinya (maksudnya thb 300), kemudian dia menunjuk angka 4 dengan jarinya, yang mana maksudnya thb 300 untuk kamar non ac, thb 400 untuk kamar ac. Hotel ini seperti losmen, kamarnya cukup bersih lumayanlah buat 1 malam. Setelah booking hotel, kami mencharter tuk tuk untuk ke hotel western house ambil bagasi, supir tuk tuk seorang wanita muda yang bisa bicara bahasa inggris. Malam kami jalan2 ke star avenue (mall kecil di samping terminal). Day 5 Chiang Mai ke Bangkok Bus berangkat sesuai jadwal (thb 1700 utk 3 tiket). Di bus dibagikan air mineral, kopi, coca cola dan snack. Siang hari bus berhenti di tempat peristirahatan untuk makan siang, kami dibagikan voucher makan siang, jatahnya nasi+1lauk, jika mau tambah lauk bayar thb 10/lauk. Jam 6 sore bus sampai di terminal bus bangkok, kami antri taxi, tapi antrian panjang dan taxinya sedikit, lalu kami naik tuk tuk (thb 300), supir tuk tuk pasang harga mahal walau hotelnya ngga terlalu jauh, sudahlah antri taxi menghabiskan waktu. Check in hotel Bangkok 68 (thb 700/malam) dan beli makanan di resto di hotel, lalu bersiap2 explore kota bangkok. Dari bangkok jalan kaki ke MRT (cukup jauh juga + 10 menit), kami naik MRT+BTS ke taksin pier, dari sini naik free shuttle boat ke Asiatique. Shuttle boatnya sangat nyaman, mengarungi sungai Chao Praya yang pemandangan malamnya sangat indah, juga banyak boat dari hotel berbintang ataupun cruise yang hidir musik. Di Asiatique banyak resto2, toko2 juga ada arena permaian anak2, di sini tempat ngongkrong dan jalan2 yang asyik, kami makan KFC di sini lalu jalan2 dan menikmati pemandangan di sepanjang sungai. Setelah itu naik free shuttle bus (jadwal terakhir) ke halte taksin pear lagi. Banyak turis yg naik shuttle bus ini berhubung jadwal terakhir, semuanya antri beli tiket pulang ke tempatnya masing2, bule yang antri di depan kami mempersilahkan kami beli duluan, sambil melihat peta mereka bilang i want to make sure first. Setelah beli tiket kami pun naik BTS, tapi ternyata kami salah naik ke arah yg berlawanan, lalu kami turun ganti kereta. Saat kami mau ganti mrt ke hotel, ternyata stasiun mrt sudah tutup. Lalu kami menyetop taxi untuk pulang ke hotel, ternyata harga taxi tidak mahal malah lebih murah dari tiga tiket MRT. (mungkin sudah larut malam dan tidak macet) Day 6 Madame tussaud dan wat... Pagi ini, kami mau mengunjungi idola di Madame tussaud di Siam Discovery mall, berhubung harga taxi tidak terlalu mahal, langsung stop taxi saja dari hotel. Sampai di sini mallnya belum buka, kami tunggu di luar sambil lihat2 street food yang jual sarapan. Mallnya buka jam 10, kami pun masuk dan menuju madame tussaud (Beli tiket online @thb400). Di dalam Tussaud masih sepi, bisa foto sepuasnya berkali2. Siang hari kami ke wat emerald buddha (di samping grand palace, kami tidak masuk grand palace soalnya bayar tiket masuk , cukup lihat dari luar saja). Bangunan vihara ini bagus dan indah, merupakan vihara utama di bangkok yang di dalamnya ada patung Buddha dari Emerald. Dari sini naik tuk tuk ke pier untuk menyebrang ke wat arun, sampai di pier malas nyebrang (ternyata naik perahu kecil, dipikir perahunya mirip shuttle boat ke Asiatique). Setelah melihat2 sebentar wat arun yang berada di seberang sungai, kami naik taxi ke wat traimit. Wat traimit berada di sekitar china town Bangkok, adalah vihara dengan patung Buddha dari emas yang tingginya 3 m dan beratnya 5 ton. Dari Vihara kami berjalan ke china town melihat2 toko2 dan penjual makanan chinese food, jalanan ramai dan macet karena ada pasar di sana. Dari sini kami naik MRT ke Huai Khwang, di sini ada lokal night market, jualan baju, makanan, buah dll, keliling sebentar dan beli makan malam lalu naik tuk tuk pulang hotel. Day 7 Bangkok-Jakarta Pagi hari pulang ke jakarta via singapura (berhubung tiket direct flight mahal ngga apalah transit singapura). Karena masih suasana new year maka kamipun menikmati dekorasi new year di bandara bangkok dan singapura.
  4. rianifitria

    Jalan2 Ke Chiang Mai

    Belum lama ini saya dan teman2 pergi ke Chiang Mai, Thailand. Ini tempat terjauh yg pernah saya kunjungi sampai sekarang (biasanya turis lokal di Jawa saja), pertama kalinya jalan dengan teman2 sekolah dulu dan pertama kalinya menjejakkan kaki di luar rumah tanpa tujuan yang jelas. Ini juga awalnya adalah budget holiday, tapi akhirnya gak budget sama sekali karena sebab2 tertentu. Kami tinggal di Chiang Mai selama 4D 3N sebelum pergi ke Bangkok 1N1D, karena teman saya maksa mau shopping di Terminal 21. Ini adalah ide yg buruk karena harga tiket pesawat-pun melambung. Direct flight ke Chiang Mai PP sekitar $240; ditambah transit ke Bangkok pas pulang jadi $400. Transit di Bangkok PP sekitar $280, tetapi jam-nya gak bagus. Kami tinggal di M Hotel Chiang Mai, semalamnya sekitar $60. Hotelnya bagus dan lokasinya juga lumayan strategis. Dan yang paling penting, di sebelah hotel ada Burger King 24 jam (kebetulan yg akan membantu banget nantinya). Juga karena lokasinya persis di sebelah Tha Phae Gate, gampang buat ngasih arah ke para supir2 tuk tuk, taxi, tour dll. Hari 1: Chiang Mai Mendarat di Chiang Mai jam 2 siang. Teman perlu makan, jadi makan mie di Bandara, THB 175. Taxi dari Bandara ke Hotel, THB 150. Mulai jam 4 keluar Hotel untuk mencari Travel Agent untuk menyelesaikan itinerary hari2 berikutnya. Tadinya saya mencoba membuat itinerary yg ala backpackers, tetapi karena permintaan teman2 agak berat, jadi agak susah juga jalan2 murah meriah. Selain itu ternyata diskon Travel Agent lokal itu lumayan banget. Misalnya, Jungle Flight, kalau dibook online mintanya THB 2100, kalau pakai Travel Agent lokal bisa cuma sekitar THB1800an. Kami memakai TravelHub yg kantornya persis di sebrang Tha Phae Gate. Dari TravelHub kami jalan sampai daerah pasar malam. Dari Tha Phae gate tinggal jalan lurus terus dan belok di jalan sebelum sungai. Intinya, kami mengikuti jalur hijau dari peta dibawah ini, dimulai dari no.18 (Tha Phae gate) ke no.23 (Anusarn Night Market). Sepanjang jalan ada 4 kuil yg bisa dikunjungi (Wat Mahawan, Wat Chetawan, Wat Bupparam dan Wat Saen Fang). Pasar malamnya ada di sepanjang jalan Chang Klang Road (garis vertikal hijau di peta). Melewati Kalare Night Market/Bazaar/Food Centre, yang menurut saya barang2nya lumayan menarik dan beda. Sedikit lebih mahal dari Sunday Night Market, tapi ada beberapa kios yg bener2 unik dan gak bisa ditemukan di tempat2 lain. Night Bazaar Trade Centre ini kaya Pasar Seni, banyak hasil2 kerajinan dan para pelukis yang bekerja langsung di tempat, kayaknya lebih ke export-import bukan suvenir masuk ransel. Lalu sampai ke perempatan penting buat orientasi arah karena ada Le Meridian, McDonald, Burger King dan Starbuck, jadi mudah diingat. Lanjut menuju ke Anusarn Night Market yg berada di bawah tenda putih. Ada satu atau dua kios yang menarik, tapi kebanyakan barang2nya rata2 suvenir biasa. Di dalam Anusarn Night market ini juga ada Ladyboy Cabaret Show. Harganya THB 200 perorang dan dapet 1 minuman gratis. Mulai acaranya jam 9 malem. Kalau mau dapet tempat duduk yg enak di depan (dan bakalan diganggu sama penari), datang sekitar jam 8.30an. Biasanya gampang dicari karena para artis-nya ada di depan daerah panggung manggilin penonton. Teman saya lumayan terpesona oleh mereka. Setelah acara (2 jam) bisa foto dengan para artis di luar daerah panggung. Setelah foto perlu mengetip seorangnya THB 20 (mereka bakalan mengingatkan). Hari 2: Chiang Rai Bangun jam 5 pagi, sarapan jam 6, dijemput mobil untuk tur ke Chiang Rai jam 7. Jam 6an itu toko2 belum pada buka, dan satu2nya yg jualan makan pagi jam 6 di sekitar Hotel M cuma Burger King. Ada Subway 24 jam di belakang hotel, cuma mereka baru mulai jualan jam 7 pagi. Saya rasa ada banyak penjual makanan di pinggir jalan yg jual sarapan jam segitu, cuma gak nemu di sekitar hotel, jadi terpaksa BK (sekitar THB 175-195). Tur 1 hari ke Chiang Rai ini THB 1000 perorang, dari jam 7 dijemput di Hotel dan dibalikin ke Hotel jam 9 malem. Acaranya dalam tur: Visit Mae Khajan hot springs : Sebenernya cuma tempat peristirahatan yg ada semburan air alami. Wat Rong Khun (White Temple) : Bagus, disini cuma 50 menit, gak cukup waktu buat foto2 semua. Have lunch : Buffet, lumayan enak. Visit Golden Triangle : Sungai lebar dan gak ada apa2nya, paling cuma patung Buddha menandakan Thailand. Boat trip on the Mekong to Laos Island (nambah THB 300) : Kecil dan isinya tas2 palsu dari China dan arak ular. Visit border market at Mae Sai : Mae Sai itu perbatasan dan disini banyak batu2 untuk para pecinta batu. Visit Yao hill tribe village : Satu daerah, ini bagian depan. Visit Akha hill tribe village : Satu daerah, ini bagian belakang. Pulangnya kami minta diturunkan di Warorot Night Market untuk cari makan. Disini banyak penjual makanan ringan, tidak ada tempat duduk untuk makan. Harganya berkisar THB 5 (sate sosis dan sate bakso), THB 10-40 (serangga), THB 20 (smoothie buah, roti, cake), THB 30 (ketan dan mangga). Selain itu isinya penjual2 barang2 untuk kebutuhan lokal, seperti pasar biasa atau Mangga Dua. Pulang dari Warorot ke Hotel M naik seong thaew (mikrolet merah), THB 20 perorang. Hari 3: Chiang Mai Hari ini tidak ada tur, jadi kami bangun agak lebih siang, jam 9an. Sarapannya di rumah makan kecil di sepanjang jalan sekitar hotel (Mun Mueang Road), disebelahnya The An Teak hotel. Kho Soy, Nasi goreng dan Kwetiauw harganya sekitar THB 70-85, minuman (es teh, kopi dll) sekitar THB 45-50. Dari sini naik seong thaew ke kuil Doi Suthep yang ada di atas gunung, THB 100 per orang. Di Doi Suthep bayar tourist fee THB 30 per orang. Dari Doi Suthep pergi menjemput teman di Airport, melewati daerah Nimman (Nimmanhamin) yg baru dikembangkan dan mendapatkan reputasi sebagai pusat hipster cafe dan digemari para bule. Ini jalan memakai seong thaew lagi, THB 100 per orang, dan terjebak macet berat karena Raja lagi datang jadi banyak jalan yg ditutup. Dari Airport, belanja snack dulu di supermarket Top di Airport Plaza. Lumayan buat oleh2, harganya 1 snack sekitar THB 20-30 dan banyak pilihannya, termasuk serangga goreng. Sayangnya makan tempat banget di koper, karena packnya kaya potato chips. Naik taxi dari airport ke airport plaza THB 100. Dari Airport plaza, balik ke Hotel buat nurunin belanjaan, terus berangkat ke pusatnya kota tua: The 3 Kings Monument. Ini alun2 kota tua dengan 2 museum kebudayaan di depan dan belakang alun2, Wat Sadeau Muang (kuil tonggak fondasi pertama Chiang Mai), Lana Historical Centre, penjara Wanita, dan (yg paling penting untuk teman saya) Naraya cabang Chiang Mai. Naik tuk tuk dari Hotel THB 60. Malamnya kami pergi ke Khantoke dinner di Old Cultural Centre, Wua Lai. Makanan khas Chiang Mai (free refill) sambil menonton tarian2 tradisional Thailand. Harganya THB 620 per orang, diantar jemput dari Hotel. Tadinya berencana pergi ke Wua Lai Saturday Night Market yg ada di dekat situ, tapi karena besok bangun pagi gak jadi. Hari 4: Chiang Mai Sarapan jam 6 di BK lagi. Jam 7 dijemput di Hotel untuk pergi ke Jungle Flight, yaity Flying Fox di tengah hutan. Harganya THB 1800 per orang. Lumayan seru juga. Hehe. Ini foto2 teman segrup. Dibalikin ke Hotel jam 2an. Dari Hotel kami jalan ke Wat Chedi Luang yang strategis dekat dengan Sunday Night Market naik tuk tuk. Dari Wat Chedi Luang kami jalan pelan2 balik ke Hotel sambil melihat2 Sunday Night Market sepanjang Rachadamnoen Road. Dari peta diatas ada di jalur hijau dari no.15 ke no.18. Dari Hotel kami langsung menuju airport untuk menuju ke Bangkok. Hari 5: Bangkok Di Bangkok kami tinggal di Wellness Residence, harganya 1 malam $38, persis di seberang Terminal 21. Di Terminal 21, makanannya di Food Court ternyata murah. Harganya sekitar THB 30-50, minum sekitar THB 15-25, air THB 7. Harga barang2 lainnya gak murah, cuma variasinya lumayan banyak dan lumayan berbeda dari tempat2 lainnya (seperti Platinum Mall). Ada beberapa toko yang hanya bisa ditemukan disini (menurut teman2) seperti Merimies dll (sudah lupa yg lainnya). Dan begitulah perjalanan saya dan temen2 ke Chiang Mai dan Bangkok. Beberapa pesan: - Jangan lupa bawa obat2an, terutama Tolak Angin, obat diare dan handy-plast (plus antimo kalo perlu). - Cuacanya di bulan Apr-Jun itu panas terik luar biasa. Pas kami datang itu suhunya rata2 34 derajat, seminggu sebelumnya suhunya mencapai 42 derajat. - Rajin2 makan dan minum. Karena panas banget jadi setiap kali jalan penginnya minum saja, malas makan. Ini jangan diikuti, paksakan makan biarpun sedikit. - Nancy Chandler map berguna banget. Soalnya ada tanda2 buat restoran vegetarian dan halal. Kalau perlu bisa PM saya, saya punya scan-nya. - Es krim magnum di 7-11 THB 40, di tempat lain (warung dll) THB 50. - Pakai celana panjang atau bawa sarung/syal kalau jalan. Soalnya banyak kuil2 di jalan, jadi bisa keluar masuk tanpa ribet minjem kain dari kuil. Juga supaya gak kebakar sinar matahari. - Bawa traveller adapter/colokan listrik berbagai kepala dan steker tambahan (min 5 lubang). Hotel M stekernya banyak, tapi Wellness Residence cuma 2. Cheers, Riani
  5. Hai Traveller... Sari is here :) Kali ini saya ingin sharing tentang perjalanan saya ke northern Thailand, perjalanan kali ini bukan sekedar jalan-jalan biasa lho, kenapa? Karena selain mengunjungi beberapa obyek wisata saya juga mengunjungi beberapa tempat-tempat diluar tujuan wisata pada umumnya. Day 1 Ini adalah pertama kali saya jalan-jalan ke northern Thailand jadi saya sangat excited menunggu hari keberangkatan saya. Jam 3 pagi sebelum alarn bunyi saya sudah terbangun lalu bersiap-siap menunggu taksi yang sudah saya pesan 1 hari sebelumnya. Jam 4.30 taksi pesanan saya datang, dan jam 5 pagi saya sudah tiba di Bandara Soetta. Rupanya antrian imigrasi sudah mengular, bahkan beberapa penumpang untuk tujuan Singapore didahulukan karena sudah dekat waktu terbang. Flight saya jam 6.25 dengan Air Asia, jadi masih ada waktu panjang untuk antri di imigrasi, slesai proses imigrasi sekitar jam 5.30, langsung sholat subuh di boarding room Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta. Akhirnya jam 6 penumpang dipanggil untuk masuk ke pesawat untuk terbang menuju Kuala Lumpur. Sarapan pagi sudah pesan online kali ini saya memesan nasi minyak palembang ala Farah Quinn. Pesawat tiba di Kuala Lumpur sekitar jam 9.25, langsung menuju imigrasi dan rupanya antrian di imigrasi sudah panjang, mungkin hampir seribu orang dikarenakan beberapa kedatangan pesawat bersamaan. Selesai proses imigrasi saya langsung keluar menuju ke counter check in di R1 untuk penerbangan ke Chiang Mai. Beruntung saya tidak ada check in bagasi jadi bisa lebih cepat karena flight ke Chiang Mai jam 12.45. Makan siang sudah pesan via online nasi lemak jadi tak risau lagi akan kelaparan selama penerbangan menuju Chiang Mai. Pesawat mendarat di Bandara Chiang Mai jam 14.20 yaitu 20 menit lebih awal jadwal kedatangan seharusnya, lalu segera menuju ke counter imigrasi. Antrian tidak terlalu panjang dikarenakan tidak terlalu banyak jadwal kedatangan pesawat. Setelah selesai proses imigrasi langsung ambil bagasi dan menuju pintu keluar bandara dimana teman saya sudah menunggu. Untuk hari pertama kami tidak menggunakan guide. Jadi minta teman yang tinggal di chiang mai untuk menjelaskan rute perjalanan hari 1 kepada driver kami karena driver kurang paham bahasa Inggris. Dari bandara kami berencana menuju ke pusat kerajinan lilin, tetapi dalam perjalanan teman yang sebelumnya datang ke Chiang Mai bilang kalau pusat kerajinan lilin tersebut sudah tutup, mungkin bangkrut. Jadi kami memutuskan untuk ke Romborsan umbrella making centre. Disini kita bisa melihat proses pembuatan payung khas Chiang Mai yang terbuat dari Sa Paper (Mulberry Paper) di workshop yang berada di bagian belakang Toko Souvenier. Selain payung, tempat ini juga memproduksi kipas dengan berbagai ukuran, bahkan bisa menghias berbagai jenis produk mulai dari casing handphone, tshirt, buku, dll. Payung terpanjang yang pernah ada...7 meter bo' :) Para pekerja melukis diatas berbagai media: payung, tshirt, buku, casing handphone, dll Payung yang sudah selesai dilukis di jemur di udara terbuka :) Show room souvenier Di depan show room terdapat sepeda becak...numpang foto dikit ahh.. Selesai melihat-lihat proses pembuatan payung kami melanjutkan kunjungan ke GEMS Galerry. Disini kita bisa melihat jenis-jenis batu mulia, proses pembuatan serta melihat berbagai jenis perhiasan yang sudah jadi. Wah koleksi perhiasannya cantik-cantik....sayang banget ga boleh foto-foto di dalam ruangannya. Setelah selesai cuci mata di GEMS Gallery lalu berangkat menuju hotel Centara Duang Tawan Hotel yang berada di 132 Loykroh Road, Chang Klang, Muang, Chiang Mai. Hotel ini terletak di seberang Hotel Le Meridien dan dekat dengan lokasi Night Market. Lobby hotel Centara Hari pertama menginap sepertinya dapat upgrade kamar nich, pas hari ke-3 dapat kamarnya lebih kecil. Pasar malam tampak dari jendela hotel Sun Set di Chiang Mai sore ini tampak dari jendela hotel :) Setelah selesai check in kami berjalan-jalan ke pasar malam sekalian order untuk makan malam nanti. Sepertinya masih ada sisa-sisa moment Valentine jadi numpang foto-foto dech. Di pasar malam kita bisa menemukan aneka produk seperti pakaian, kerajinan tangan dan souvenier lainnya. Setelah selesai memesan menu untuk makan malam, lalu saya kembali ke hotel untuk menjemput peserta lainnya untuk datang makan malam. Peserta dari Sabah tampak puas dengan menu makan malam yang sudah kami pilih :) Selesai makan malam, lalu kami mengunjungi resort yang sedang dibangun oleh teman yang tinggal di Chiang Mai. Resortnya bergaya river view sayang sekali malam-malam jadi ga bisa foto dech. Jadi cuma foto di depan kantor reception aja dech nich...
  6. Hai…hai..haiii…Sari disini Kali ini Saya ingin share pengalaman kedua saya jalan2 ke Chiang Mai, beruntung tanggal 19 Mei yang lalu berkesempatan kembali lagi ke Chiang Mai. Kunjungan kali ini tak jauh berbeda dengan kunjungan sebelumnya yaitu lawatan belajar (study banding) ke kawasan OTOP. OTOP merupakan singkatan dari One Tambon One Product. OK, kita mulai aja yuk… Day 1 Saya berangkat dari Jakarta dengan flight AirAsia pkl 6.25 pagi dengan flight Jakarta-Kuala Lumpur, tiba di Kuala Lumpur sekitar pkl 9.25. Ini pertama kalinya saya menginjakkan kaki di Airport baru KLIA2, sebelumnya saya sudah mendapat kiriman key plan arrival passenger flow. Jadi begitu keluar dari pesawat saya ikuti saja sign board untuk menuju ke Arrival Hall/Immigration. Rupanya lumayan jauh juga lho jarak antara satellite dengan main building terminal, perlu sekitar 20 menit untuk menuju ke counter imigrasi. Antrian imigrasi tidak terlalu ramai pagi itu, dan segera saya menuju pintu keluar. Di pintu keluar arrival hall saya sempatkan sebentar untuk foto-foto…secara airport baru gitu lho. Hehehe… Peserta lain rupanya belum datang, bahkan ada dua peserta lain yang masih meeting di Putrajaya. Sambil menunggu peserta lainnya, saya berjalan-jalan sambil melihat-lihat bagian airport, lebih tepatnya melihat-lihat tempat makannya sich. Berhubung masih lama juga akhirnya berhenti di satu kedai untuk minum teh, kedai ini dekat lokasinya dekat dengan counter check in, sekaligus sebagai meeting point untuk peserta yang akan datang. Satu per satu peserta mulai datang dan akhirnya sekitar jam 12 kita check in bagasi kemudian masuk ke boarding room. Boarding room untuk keberangkatan ke Chiang Mai rupanya ada di pier L, jadi kami tak perlu berjalan jauh menuju satellite terminal. Sekitar jam 2 siang akhirnya pesawat berangkat menuju Chiang Mai dengan waktu penerbangan sekitar 2 jam 15 menit. Kami tiba di Chiang Mai dan akhirnya selesai proses imigrasi sudah hampir pukul 4sore, jadi sepertinya lebih baik langsung menuju ke hotel Centara Duang Tawan Chiang Mai. Jam 7 malam kami keluar untuk makan malam di restoran yang berada di night market bazaar, jadi cukup berjalan kaki saja untuk menuju restoran ini dan setelah makan malam peserta bisa belanja-belanja di night market. Day 2 Setelah sarapan pagi, sekitar jam 8 pagi kami berangkat menuju Phrao untuk mengunjungi desa OTOP dengan produk hasil pertanian berupa buah mangga. Sepanjang perjalanan, disuguhi pemandangan keren diantaranya hutan tropik dengan bambu-bambu hutan yang menjulang dan bunga Flame Forest yang merah menyala bermekaran di kiri kanan jalan. Setelah perjalanan sekitar 2,5 jam akhirnya sampailah kami di perkebunan mangga dan pusat pengumpulan buah mangga kualitas premium. Woww….kebun mangga terhampar luas dengan kantong-kantong coklat di pucuk-pucuk dahannya. Kemudian kami di persilahkan duduk di aula untuk sesi tanya jawab seputar bisnis mangga ini. Dalam sesi tanya jawab ini, kita disuguhi mangga produksi desa ini, wow…maniiis banget. Selain itu kami disuguhi buah lychee dan buah yang mirip duku hasil kebun. Setelah sesi tanya jawab, kami diberi kesempatan melihat-lihat proses sortir dan packing. Kemudian dilanjutkan melihat-lihat kebun mangga. Selesai dari perkebunan mangga kami bergerak untuk makan siang, berhubung ini daerah pedesaan jadinya agak susah mencari restaurant. Tour guide akhirnya membawa kami ke area wisata semacam resort gitu dech saya ga ingat apa nama daerahnya, dalam perjalanan saya lihat ada sign board waterfall, cave, forest thrill. Dan ternyata kami sedikit nyasar, terhenti di jalan buntu yang berujung di kuil gitu, kemudian mobil putar balik dan akhirnya sampailah di restaurant Nest 2. Nest 2 ini rupanya sebuah resort dengan konsep bangunan bungalow tradisional, dindingnya dari bambu. Sambil menunggu makanan siap untuk disajikan saya sempatkan untuk foto-foto dulu dech. Kali ini kami memesan Tom Yam santan kelapa, ini pertama kalinya saya makan Tom Yam santan dan ternyata enak juga lho. Perjalanan dilanjutkan menuju ke tempat pengolahan mangga, dari jalan bangunan ini lumayan besar untuk ukuran community industry. Jadi tempat pengolahan mangga ini didirikan oleh komunitas di desa ini yang peduli dengan melimpahnya hasil mangga di Chaing Mai. Untuk pemberdayaan masyarakat dan dapat meningkatkan taraf hidup warga mayarakat sekitar. Ketika musim mangga, penduduk akan menjual hasil kebunnya ke koperasi ini, lalu akan disortir kualitasnya. Untuk mangga yang tidak memenuhi kualitas standard untuk dijual sebagai buah, maka akan diolah menjadi produk lain seperti puree mangga, dodol mangga, manisan mangga, dll. Dengan dijadikan puree mangga yang di bekukan maka disaat bukan musim mangga, mereka tetap bisa memproduksi jus mangga. Nah, selesai sudah kunjungan hari ini…saatnya kembali ke hotel istirahat sebentar untuk kemudian dilanjutkan dengan makan malam. Malam ini kami akan makan malam di Khum Kantoke, Chiang Mai.Disini kita bisa menonton cultural show sembari makan malam. Jadi sewaktu kita duduk di meja makan, akan disajikan appetizer berupa pisang goreng tepung dengan wijen. Lalu waiter akan menghidangkan satu wadah kecil isi nasi ketan putih, kemudian dihidangkan satu paket hidangan utama yang terdiri dari mangkuk-mangkuk kecil berisi sayuran dan lauk pauk seperti ayam goreng, ayam kari, dll. Untuk nasi putih dihidangkan oleh waiter langsung ke piring masing-masing. Makanan di restoran ini sebenernya rasanya standard saja, yang menjadikan makan disini menjadi mahal adalah pertunjukan seninya. Kami ber-12 habis sekitar THB 5ribu. Huaaa...over budget.. Beragam tari-tarian dipertunjukakan dan bahkan ada pertunjukan permainan pedang juga. Hiii…agak ngeri juga lihatnya. Kemudian show ditutup dengan tarian khas muda-mudi Thailand dengan mengajak peserta menari bersama. Nah, tarian ini sudah pernah saya lihat sebelumnya di pertujukan tarian tarian di IKJ. Jadi ya tak sampai habis acara kami sudah meninggalkan lokasi untuk kembali ke hotel. Day 3 Kami mengunjungi pasar sayuran dan buah terbesar di Chiang Mai. Banyak pedagang yang memasarkan sayur mayur langsung dari atas bak mobilnya lho. Beberapa pedagang kecil dari sudut kota Chiang Mai dan daerah sekitarnya kulakan komiditas di pasar ini. Tetapi walaupun begitu ada juga sih pedagang kecil yang menggelar barang dagangannya di tepi-tepi jalan, nah kalau yang ini melayani penjualan eceran. Chiang Mai yang berhawa sejuk memang mempunyai hasil tanaman sayuran dan buah yang melimpah. Selesai berkeliling pasar sayuran dan buah, kami menuju Chiang Mai Tiger Kingdom. Oh ya, sebelumnya waktu saya ke Phuket saya pernah masuk ke Tiger Kingdom juga lho, dan memang harga untuk foto-foto dengan harimaunya lumayan mahal, paket mulai dari THB 500. Dan di Chiang Mai Tiger Kingdom ini rupanya tak ada satupun peserta yang pengen foto-foto sama harimau. Jadi ya kami foto-foto aja dari luar kandang harimau. Hehehe… Keluar dari Tiger Kingdom kami berniat menuju ke Elephant Camp, dan sepertinya waktunya kurang tepat dengan jadwal pertunjukannya. Jadi berubahlah tujuan menuju ke strawberry farm, tetapi begitu sudah berkendara naik bukit tak terlihat kebun strawberry yang tengah berbuah, bahkan beberapa kebun sudah tutup karena memang musim tanam/panen strawberry sudah berlalu. Hihihi…nasib…nasiiib… Akhirnya kami berhenti di Bai Orchird – Butterfly, sesuai namanya maka tempat ini memiliki kebun anggrek dan taman kupu-kupu.. Tiket masuk untuk melihat-lihat kebun anggrek seharga THB 40. Begitu masuk kami disambut deretan souvenier khas tempat ini, bros-bros cantik berbentuk aneka bunga anggrek, tetapi menurut saya harga brosnya lumayan mahal sich. Jadi saya Cuma liat-liat doank dech. Nah disini juga ada meja demo cara membudidayakan anggrek, tour guide kami mempraktekkan cara mengambil putik anggrek untuk ditanam ke dalam media tanamnya. Kemudian kami lanjutkan melihat-lihat tanaman anggrek yang berbunga warna-warni. Wow kereen banget ini. Selain kebun anggrek tempat ini juga memiliki taman kupu-kupu lho, tetapi ukurannya kecil dan sepertinya kupu-kupunya cuma sedikit. Selesai berkeliling, saatnya makan siang di restoran yang berada di bagian belakang kebun ini. Lumayan enak makanan disini lho…buktinya habis semua nich…sampe pada nambah nasinya. Hehe.. Makan siang beres, kami kembali ke hotel untuk istirahat sebentar. Dalam perjalanan ke hotel kami melewati benteng Kota Kuno Chiang Mai. Benteng ini mengelilingi kota lama Chiang Mai, dan benteng ini memiliki beberapa gerbang dari 4 arah mata angin dengan fungsi yang berbeda. Misalnya jika Raja ingin keluar dan masuk kota tua maka akan melewati gerbang yang berbeda. Mungkin ini mengikuti fengshui ya. Bahkan jika ada warga yang meninggal dunia dan akan dikuburkan pun harus melewati pintu gerbang yang khusus untuk rakyat. Setelah istirahat dan sholat di hotel, kami kemudian menuju ke desa OTOP berikutnya. Kali ini kami mengunjungi desa yang memporduksi kerajinan tangan dari Saa Paper (Pohon Murbey). Di tempat ini kami melihat cara-cara pengolahan dari kulit kayu Saa Paper menjadi aneka produk kerajinan lho. Tempat yang pertama kami kunjungi, tempatnya agak berantakan, kurang terawat dan teratur. Agaknya ini karena pemilik usaha ini, seorang perempuan yang sudah agak tua dan menderita satu penyakit. Terlihat dari rambut yang mulai rontok. Semoga ibu ini tetap sehat sehingga bisa memberdayakan masyarakat sekitar untuk terus berkreasi. Ketika kami bertanya rupanya mereka tengah mendapat order dari Saudi berupa produk Saa Paper sebanyak satu container lho…waaah luar biasa banget. Hasil kerajinannya memang bagus-bagus banget sih… Kita bisa melihat aneka produk di gallery yang berada di bagian depan rumah. Setelah selesai melihat-lihat dan sebagian peserta berbelanja produk kerajinan kami melanjutkan kunjungan ke tempat berikutnya, yaitu ke Borsang Umbrella Making kemudian ke Gems Gallery. Saya sudah menulis tentang tempat ini di FR saya sebelumnya jadi sepertinya tak perlu dibahas lagi lah ya. Hehe… Acara kunjungan hari ini selesai, saatnya kembali ke hotel untuk beristirahat dan makan malam. Oh ya, di hotel tempat kami menginap dan di dekat night market ada express tailor lho. Beberapa peserta memesan jas dengan waktu pembuatan sekitar 2-3hari saja. Dan menurut mereka harga di Chiang Mai lebih murah daripada mereka menjahit baju di Kuala Lumpur. Sampe ada peserta yang menjahit 3 helai jas kerja lho. Day 4 Hari ini adalah hari terakhir kami di Chiang Mai, sebab sore nanti kami akan berangkat ke Bangkok. Setelah selesai sarapan dan check out, kami menitipkan koper-koper kami di hotel sementara kami berjalan-jalan ke Taman Bunga Royal Park Rajapruek (Ratchapruek). Dengan waktu tempuh sekitar 30 menit dari Kota Chiang Mai kita sudah bisa menikmati keindahan taman bunga kerajaan Thailand. Harga tiket masuk THB 100 untuk dewasa, THB 80 untuk anak-anak. Sejarah Royal Park Rajapruek Pada tahun 2006 Pemerintah Kerajaan Thailand, melalui Departemen Pertanian, di bawah Kementerian Pertanian dan Koperasi menyelenggarakan International Horticultural Expo di Pusat Penelitian Pertanian Kerajaan, Chiang Mai , untuk Raja Bhumibol Adulyadej dalam perayaan HUT ke-60 bertahta di Thailand dan sebagai hadiah Ulang Tahun ke-80-nya. Pameran ini berjalan dengan sangat sukses . Ada total lebih dari 3 juta pengunjung , termasuk orang asing mengunjungi pemeran ini. Pada tahun 2008, Kabinet dalam rangka memperpanjang keberhasilan expo dan memanfaatkan wilayah International Horticultural Expo untuk manfaat yang maksimal , maka dengan resmi menujungk Highland Research and Development Institution ( Organisasi Masyarakat) untuk mengelola wilayah tersebut sejak 11 Desember 2009 sebagai pusat pembelajaran untuk pertanian botani dan situs untuk agrowisata dan budaya di tingkat internasional Thailand. Selanjutnya, sejak 23 Januari 2010 Raja Thailand memberi nama daerah ini sebagai " The Royal Park Rajapruek ". Kita bisa berkeliling kawasan ini dengan naik tram, kita bisa berhenti dimanapun untuk berjalan-jalan dan kemudian menunggu tram berikutnya datang, jarak antar tram biasanya sekitar 15 menit. Tiket tram THB 20 untuk dewasa dan THB 10 untuk anak-anak. Kalau mau lebih private lagi bisa juga menyewa Golf cart dengan harga sewa THB 600/jam. Atau sepeda dengan harga sewa THB 20/jam. Di dalam taman ini terdapat 2 jenis taman yaitu : 1. Corporate Garden 2. International Garden Corporate Garden dialokasikan untuk publik dan swasta diberikan hak untuk mengatur kebun yang menunjukkan pidato Raja Thailand di sektor pertanian , dalam proyek kerajaan dan menunjukkan filosofi dan teori dari bimbingan Raja. Taman ini dirancang untuk menunjukkan prinsip-prinsip dasar yang mendasari inisiatif Raja sehingga rakyat Thailand , khususnya petani , bisa belajar dan menerapkan pedoman untuk menikmati kualitas hidup yang lebih baik . Hal ini akan mengarah pada konservasi sumber daya alam termasuk tanah, air , hutan dan biofuel secara berkelanjutan. Disini terdapat 19 organisasi yang ikut berpartisipasi di corporate gardens, yaitu: 1. Bangkok Metropolitan Administration (BMA) 2. Boon Rawd Brewery 3. Toyata Motors Thailand Co., Ltd. 4. CAT Telecom PCL 5. Shin Corporation PCL 6. TOT PCL 7. Ratchaburi Province 8. Chacheongsao Province 9. Chiang Mai City 10. Chiang Mai Municipality 11. Ayutthaya Province 12. Queen Sirikit Botanical Garden 13. Bank for Agriculture and Agricultural Cooperative (BAAC) 14. Kasikorn Bank PLC 15. Kung Thai Bank PCL 16. Port Authority of Thailand 17. Metropolitan Waterworks Authority of Thailand (MWWA) 18. Electricity Generating Organization of Thailand (EGAT) 19. Royal Project Foundation International Gardens, ditawarkan kepada negara-negara lain untuk bergabung dalam perayaan HUT ke-60 kenaikan Tahta dan Anniversary Ulang Tahun ke-80 Raja Thailand. Secara keseluruhan, 21 negara dari 3 benua berpartisipasi dengan rincian Asia 12 negara, Eropa 4 negara, dan Afrika 5 negara, yaitu: 1. Bangladesh 2. Bhutan 3. Kamboja 4. Cina 5. India 6. Indonesia 7. Iran 8. Jepang 9. Hyogo / Osaka / Kyoto 10. Laos People Democratic Republic 11. Malaysia 12. Nepal 13. Vietnam 14. Turki 15. Spanyol 16. Belgia 17. Belanda 18. Mauritania 19. Kenya 20. Maroko 21. Afrika Selatan 22. Sudan Tram membawa kami berkeliling dan akhirnya kami memutuskan untuk berhenti di Orchid Garden, untuk melihat-lihat koleksi tanaman Anggrek yang cantik sekalian foto-foto. Setelah 15 menit akhirnya tram berikutnya datang dan kami melanjutkan perjalanan dengan taman-taman dari negara-negara yang berpartisipasi. Kemudian kami kembali berhenti di sebuah area dengan taman bunga yang luas dengan satu bangunan megah di tengahnya. Kami sempatkan berfoto-foto di kebun negara Malaysia dan Belanda serta taman bunga. Kemudian menunggu tram berikutnya datang untuk membawa kami kembali ke bagian depan taman ini. Setelah sampai di bagian depan taman ini kami kembali berfoto-foto kemudian beristirahat untuk minum dan membeli souvenier di toko souvenier yang berada di bagian depan taman ini, tepatnya menuju pintu keluar taman ini. Perjalanan dilanjutkan makan siang di restaurant halal di kota Chiang Mai. Restauran ini milik muslim keturunan china tetapi beberapa pelayan bisa berbahasa melayu walaupun sedikit lho. Restauran ini juga menyediakan tempat sholat, jadi sambil menunggu makan siang disajikan saya sholat dhuhur dulu. Oh ya, restaurant ini juga menjual roti canai lho, dan tour guide saya bilang kalau ada temannya yang sedang membawa rombongan tamu dari Malaysia datang ke restaurant ini. Nah akhirnya mereka ngobrol dan tour guide saya ditawari makan roti canai. Segera selesai makan tour guide menghampiri kami dan bercerita kalau dia baru saja makan roti canai untuk pertama kalinya. Katanya enaaak….hehehe… Makan siang sudah selesai, kami pun kembali ke hotel untuk mengambil barang-barang yang dititipkan kemudian langsung menuju bandara untuk melanjutkan perjalanan ke Bangkok. Nah, di airport pun kami tetap narsis...foto2 di depan banner Chiang Mai zoo yang dilengkapi dengan boneka panda. :). Simak FR Bangkok di tulisan saya selanjutnya yaa…
  7. jazzmania86c

    Chiang Mai

    Kali ini, saya berkesempatan mengunjungi Chiang Mai (23-26 Mei 2016). Tapi bukan dalam rangka jalan2, tapi krn ada meeting regional disana (kerja juga urusannya). Tapi tetap, jalan2 tak boleh dilewatkan :D. Berangkat menggunakan Thai Airways. Untuk mencapai Chiang Mai, harus transit dulu di Bangkok. Berhubung penerbangan full board, manfaatkanlah sebaik-baiknya. Sewaktu transit di Bangkok, kami bertemu rekan2 yang berasal dari Filipina. ternyata kita satu pesawat menuju Chiang Mai. Setiba di Chiang Mai Airport, kami segera keluar dan mencari Taxi menuju hotel tempat kami tinggal, di Le Meridien. Ada dua counter taxi, Taxi Meter dan Chiang Mai Airport Taxi. Kami memilih Chiang Mai Airport Taxi krn counternya kosong, dan kena biaya fix dengan menyebut tempat tujuan, yaitu 160 Baht. Esoknya, kami tahu dari rekan kami yang lain yang menggunakan Taxi Meter, ternyata kena fix juga dengan biaya 150 Baht. Jadi silakan pilih yang mana. Taxinya sendiri cukup mengejutkan kami, Pajero lho...hehe. Di sekitar Hotel Le Meridien, ternyata adalah lokasi Night Bazaar. Dan Night Bazaar ini ada beberapa macam. Kami masuk ke salah satu Bazaar utk mencari Food Court. Akhirnya setelah dapat, kami memilih Pad Thai, Papaya Salad, Tom Yum. Harga berkisar antara 50-80 Baht. Setelah itu kami balik ke hotel dan beristirahat. Kami mencoba memanfaatkan waktu yang ada utk explore kota Chiang Mai. Waktu yang tersedia hanyalah pagi hari. Karena meeting dilaksanakan mulai pukul 9AM-17PM. Setelah itu ada acara dinner. Oleh karenanya, pagi hari kami berangkat dari hotel sekitar pukul 5.30. Tujuan kami yang pertama adalah Wat Chedi Luang. Tujuan ini saya pilih karena sesuai petunjuk yg sy gunakan (aplikasi Triposo), terdapat pada daftar nomer 2. Nomer 1 adalah Wat Phra That Doi Suthep, tetapi jaraknya lebih jauh. Di Wat ini, utk masuk tidak dikenakan biaya. tapi mulai Juli, akan dikanakan biaya yang akan digunakan utk merawat/merenovasi Wat tersebut. Sebenarnya, selain ke Wat, sy juga bertujuan mencari momen Almsgiving (memberi makan ke Biksu) yang dilakukan oleh penduduk setempat di pagi hari (rata2 dimulai pada pukul 6AM). Tapi kami rupanya menempuh jalan yang kurang tepat, sehingga tidak menemukan momen tersebut. Kami hanya menemukan para biksu yang jalan saja. Dalam perjalanan pulang, kami menjumpai Wat2 lainnya, salah satunya Wat Phan On. Sore harinya, kami dinner di Windmill Restaurant. Makanannya ok, dengan suasana yang mendukung. Kebetulan cuaca cerah, jadi kami memilih tempat yang outdoor, dengan diiringi musik live. Pada tanggal 25, kami memulai pagi dengan mencoba mencari lagi momen Almsgiving dan ke Wat Chiang Man. Wat ini merupakan Wat tertua di Chiang Mai. Akhirnya momen Almsgiving kami dapatkan juga. Sewaktu balik ke hotel, kami mencoba snack orang lokal. Dan jelas, makanannya non halah. Isinya liver, daging bakar dan usus. Harganya per pcs antara 5-10 baht. Yang enak menurut kami adalah daging bakarnya. Kami sebenarnya ditawari ketan utk menemani makanan tersebut. Tapi kami menolaknya. Pada malam harinya, kami dinner di Old Chiang Mai Cultural Center. Disana makannya buffet dan juga non halal. Banyak sekali yang hadir disini, terutama turis bule. Tadinya kami gak menyangka kalau buffet. Jadi makannya pelan2 mengingat porsinya yang kecil. Ternyata salah sangka kawan! Makanannya juga recommended lho. Setelah makan, kami disuguhi kesenian tradisional Thailand. Tari2an yang menarik, penari yang mempesona, membawa kita pada suasana yang romantis :D. Tari-tarian ini dibawakan di panggung ditengah2 restauran. Setelah selesai, masih ada pertunjukan seni tari di luar. Kali ini yang membawakan adalah penduduk lokal. Kebanyakan dari mereka sudah tua usianya. Setelah puas, kami balik ke hotel. Dan utk menutup hari, sy berdua dengan rekan sekamar mencari Thai Massage. Berhubung sudah cukup malam (10.30 PM), pilihan agak terbatas. Kami memilih tempat yang agak besar dan masih buka, yaitu Le Best Massage yang tak jauh dari hotel. Kami tadinya memilih 1 jam dengan harga 300 baht. Tapi akhirnya memilih utk sekalian 2 jam karena dat diskon menjadi total 500 baht. Sy dan rekan saya sampai tidur ngorok-ngorok sambil di pijet. Lumayan utk menghilangkan lelah setelah 2 hari jalan kaki kira2 5km. Tgl 26 pagi, kami menyempatkan utk pergi ke Warorot Market utk mencari oleh-oleh. kami mendapatkan info ini dari rekan2 Malaysia yang hari sebelumnya belanja kesana. Harganya lebih murah bahkan dibanding dengan di Night Bazaar. Apalagi dibanding di bandara. Kami membeli manisan mangga (1/4kg harga 100 baht, 1/2kg harga 180 baht), bumbu tom yum, kacang mede. Masih banyak yang lainnya, tapi namanya cowok, males bawa barang berat2..hehe. Kami juga bertanya ke penjual, dimana kami bisa mendapatkan durian. Karena disana ternyata lagi musim, jadi cukup banyak durian dijual. Kami mencoba membeli satu seharga 250 baht dan dimakan bareng. Lalu kami mencari warung makan di pasar. Hal ini perlu dilakukan, karena utk mencari makanan khas yang memang disantap orang lokal, kita bisa menemukannya dengan mudah di pasar. Dalam hal ini kami mendapatkannya sesuai harapan kami. Sy memilih Pork Fried Rice dan teman sy Noodle Soup. Harganya masing-masing hanya 30 baht. Sebagai perbandingan makan di Night Bazaar saja lebih mahal. Apalagi di bandara, harga mie goreng saja 240 baht. Dari segi rasa, makanan di pasar ini justru lebih enak. Jadi jangan segan dan sungkan utk masuk ke pasar lokal, anda akan menenemukan kejutan di sana :D. Akhirnya, perjalanan kami sampai pada akhirnya, harus balik ke tanah air. Kembali kami menggunakan Thai Airways dan harus transit lagi di Bangkok. Sampai jumpa di lain perjalanan.
  8. Hi, sesuai dengan judul diatas, adakah yang ke Thailand bulan Januari 2018? Mungkin ada yang jadwalnya yang sama dengan itinerary Saya? Jan 13 -> CGK - Bangkok Jan 14 -> Lop buri dan (kalau sempat) Khao Yai Jan 15 -> Bangkok half day, move to Chiang Rai Jan 16 -> Chiang Rai Jan 17 -18 -> Chiang Mai Jan 19 - 21 -> Explore Bangkok Bila berminat, please send me a DM atau kirim email ke yuliana.yuchan@gmail.com Yuk meet up dan nyasar bareng!