Search the Community

Showing results for tags 'cianjur'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 17 results

  1. Ini cerita wisata hijau saya bersama teman-teman kantor awal Maret lalu. Memiliki pimpinan di kantor seorang pecinta dan peduli lingkungan merupakan kebanggan tersendiri buat saya, tapi jangan heran jika acara employee gathering nya pun harus berbau alam. "Malam terang bulan biasa aja emang, tapi coba nikmati di atas gunung pasti gak biasa," itulah kutipan kalimat dari email yang saya terima. Employee gathering akan diadakan di camping ground Sarongge, acara ini wajib diikuti oleh seluruh karyawan. Meskipun wajib pada kenyataannya banyak karyawan yang tidak bisa ikut, wajar sih karena kegiatan mendaki gunung memang tidak bisa dilakukan semua orang. Kurang lebih pukul tiga sore, Jumat awal Maret 2015 kami tiba di Desa Sarongge Cianjur Jawa Barat. Udara segar menghampiri kami yang baru turun dari mobil. Setelah beristirahat sejenak di Saung Sarongge kami melanjutkan trekking sejauh kurang lebih 2 kilometer menuju camping ground. Hijaunya perkebunan sayur milik warga menjadi pemandangan yang menyejukkan mata. Sesampainya di camping ground kami disuguhi teh sereh hangat dan kudapan kacang, ubi dan pisang rebus yang disediakan oleh pengelola. Lupakan sesaat kehidupan perkotaan mari nikmati apa yang diberikan oleh alam. Keseruan di camping ground Saatnya makan malam, sinar rembulan terang menyinari camping ground. Panasnya api unggun cukup menghangatkan dinginnya udara di ketinggian 1.560 mdpl. Kami duduk mengelilinginya sambil menyantap menu makan malam dan acara dilanjutkan dengan game. Aika menyalakan senter dan menyorotkannya ke salah satu peserta, bagi peserta yang ditunjuk harus menyebutkan 3 poin mengenai Aika yang diketahuinya. Game ini berlanjut sampai ke semua peserta, tujuannya adalah supaya saling mengenal. Karena kesibukan di kantor, banyak di antara kami yang tidak saling mengenal. Malam mulai larut diisi dengan acara bebas, Edgar memainkan gitarnya diiringi nyayian dari teman-teman membuat suasana semakin sahdu sebagai pengantar tidur buat saya yang telah meringkuk di tenda. Di hari kedua gathering acara diisi dengan kegiatan tanam pohon dan edukasi hutan, trekking masuk ke Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP). Sarongge merupakan kawasan penyangga TNGGP, dulunya area camping ground ini digunakan oleh penduduk lokal sebagai lahan pertanian, melalui pendekatan dari Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango Kementerian Kehutanan aktifitas pertanian di kawasan TNGGP mulai ditinggalkan oleh Warga. Sekitar tahun 2003 Green Radio bekerjasama dengan Balai Besar TNGGP melalui program Adopsi Pohon melakukan pembinaan dan pemberdayaan kepada penduduk setempat untuk menyadarkan akan pentingnya menanam dan merawat hutan yang ada. Adopsi pohon penting untuk menyelamatkan kawasan TNGGP yang mulai gundul. Foto by Danang DKW Dari camping ground Sarongge peserta terbagi menjadi dua kelompok, saya bersama 13 teman masuk kelompok yang memilih trek panjang sampai ke air terjun Ciheulang. Dibutuhkan waktu dua sampai tiga jam untuk mencapai air terjun. Dipandu Pak Dadan, Pak Wawan dan Pak Sapri kami meninggalkan camping ground. Di area adopsi pohon Hutan Sahabat Green kami menanam bibit pohon rasamala dan puspa. Satu pohon yang kami tanam bisa menyelamatkan dua jiwa. Pak Dadan bilang sebelum ditanam sebaiknya berdoa dulu supaya pohonnya bisa tumbuh. Kita juga bisa menamai pohon kita, suatu waktu kita bisa minta pengelola Sarongge untuk mengecek pohon kita jika mati akan diganti dengan pohon yang baru. Satu pohon yang kami tanam menyelamatkan 2 jiwa Trekking akan melewati tiga lembah dan sungai, menerobos hutan primer TNGP yang kaya akan vegetasi dan fauna. Melewati semak perdu kami menemukan tanaman buah arbei (rubus reflexus ker) berwarna merah rasanya manis asam dan segar kami diperbolehkan untuk memakannya. Tak hanya itu tumbuhan perdu lainnya yang kami temui adalah cecenet (physallis peruviana) buah yang dikenal dengan ciplukan ini bisa mengatasi pegal linu dan sakit pinggang. Kami terus berjalan di antara semak berbunga, hamparan taman bunga ungu yang cantik ini memberi warna dalam perjalanan kami. Namanya bunga pacar tere (Impatiens platypetala lindl) yang berkahsiat sebagai obat penurun panas. Menembus lebatnya hutan primer TNGGP menghirup oksigen gratis yang segar, Pak Dadan mengenalkan pohon teter (solanum verbasifolium) yang bisa dipakai sebagai pestisida alami, terutama di bagian daun dan bunganya jadi jangan coba-coba untuk memakannya. Berjalan ke dalam gelapnya hutan Pak Wawan berhenti di salah satu pohon yang tinggi, ini adalah pohon saninten (castanopsis argentea) tinggi pohonnya bisa mencapai 15 meter menjadi tempat sarang burung. Pohon dan daunnya mirip pohon rambutan tapi rasanya seperti kelapa. Buahnya menjadi kegemaran primata, tanaman ini langka dan bibitnya sulit dicari. Pak Wawan pemandu kami menjelaskan tentang pohon Saninten Di lereng yang kami lewati di kemiringan kurang lebih 35 derajat, sekitar tahun 1975 area ini dulunya telah beralih fungsi menjadi perkebunan warga tapi kini pohon-pohon rasamala tumbuh tinggi di sini. Akarnya yang kuat bisa mencegah tanah longsor. Kami berjalan melewati sungai yang jernih dan menerobos semak-semak tinggi jalur ini sepertinya jarang dilewati, sampai lah kami pada area terbuka perkebunan milik warga. Dari sini air terjun Ciheulang sudah dekat, jaraknya kurang lebih 200 meter lagi. Suasana di air terjun Ciheulang sepi pengunjung, hanya ada 4 orang pemuda sedang duduk di balai bambu. Air yang jatuh jernih sekali dari mata air pegunungan, tingginya kurang lebih 15 meter. Hanya Jay dan Rebeca yang berani mandi merasakan dingin dan segarnya di bawah kucuran air terjun. Kami memilih jalur berbeda untuk kembali ke camping ground, masuk ke kawasan hutan rapat TNGGP. Selama trekking dilarang untuk membuang sampah, cukup tinggalkan jejak kaki sebagai kenangan. **** Catatan: Di Sarongge kita bisa memilih wisata hijau mulai dari menelusuri hutan tropis, tanam pohon, tea walk, belajar soal sayur organik sampai cara membuat sabun sereh. Sarongge terletak di desa Ciputri, kecamatan Pacet, Cianjur Jawa Barat. Untuk menuju ke sana jika melalu Jakarta dan bawa kendaraan sendiri bisa melalui jalur puncak. Jika naik kendaraan umum dari Jakarta bisa naik kereta tujuan Bogor, dari stasiun naik angkot jurusan Terminal Baranangsiang lanjut jalan ke arah pintu tol dan naik mobil L-300 (warna putih) jurusan Bogor - Cianjur turun di SPBU Ciherang yang ada di sebelah kiri, nyeberang jalan ke arah pangkalan ojek lanjut naik ojek menuju Saung Sarongge. http://greeninitiativefoundation.org/indonesia
  2. Izin Admin buat FR lagi meskipun ya ini perjalanan ane 3 bulan yang lalu Berawal dari salah satu ajakan dari Hima kampus untuk menjadi petunjuk arah jalan-jalan one day trip menyelusuri cianjur selatan selama 1 hari full maka pada awal tahun 2015 ane sepakat berangkat bareng hima kampus untuk menelusuri cianjur selatan memakai motor dengan jarak yang di tempuh sekitar 200km pulang pergi. Berangkat : ciwidey-parigi-pantai jayanti-rancabuaya pulang : rancabuaya - cisewu - pangalengan - ciwidey 07:00 pagi2 ane langsung siap2 nyiapin motor untuk menunggu teman-teman Hima dari Bandung yang berangkat jam 5 shubuh dari sana "untuk menanggulangi macet di karenakan liburan tahun baru area ciwidey dan sekitarnya pasti macet parah". Ciwidey di pagi hari teman2 dari kampus sudah pada dateng Setengah jam kemudian setelah dari Hima kampus sampai di meet point dan mengecek persiapan kita dari bensin dan perlengkapan lainya kita pun berangkat, jarak yang dilalui memang termasuk unik awal-awal kita memasuki dataran tinggi melewati Perkebunan teh rancabali sampai ke perbatasan Kabupaten Bandung dan Cianjur lalu di lanjut melalui hutan-hutan kecil dan lembah2 yang di kelilingi oleh banyak air terjun sehingga kerap jalan yang kita lalui ini suka disebut jalan seribu air terjun. Armada + peralatan tempur Kebun Teh Rancabali Pondok Datar "pemandanganya lebih keren dari tebing keraton" tugu perbatasan Kab Bandung dan Kab Cianjur "selamat datang ke jalur 1000 air terjun Air terjun dimana-mana Curug Ceret "air terjun yang persis di pinggir jalan" mungkin karena teman2 ane yang dari Hima kampus belum terbiasa perjalanan jauh maka kita pun beristirahat dahulu di salah satu warung baso di pinggir jalan sambil mengisi energi karena setelah jalur 1000 air terjun abis perjalanan berlanjut ke turunan hingga sampai pantai jayanti. Istirahat dlu bray Perjalanan di lanjut banyak turunan bray Jam 11 pas akhirnya kita sampai juga di Cidaun kampung pesisir di cianjur selatan yang lebih terkenal dengan pantai Jayanti cuman sayang peran dari pemerintah sepertinya belum optimal sehingga fasilitas di pantai ini bisa disebut kurang memadai. Pantai Jayanti hanya 1 jam setengah kita di pantai jayanti ini karena tujuan utama ke rancabuaya maka perjalanan pun dilanjutan dengan menyulusuri pantai kita menuju rancabuaya , jalan yang lurus dengan disisi kanan jalan adalah pantai di sepanjang jalan menemani kita dengan jarak tempuh dari pantai jayanti ke rancabuaya selama 30 menit dan kita juga harus melintasi kabupaten cianjur karena rancabuaya masuk ke Kabupaten Garut Sampai juga di rancabuaya tidak terasa waktu sudah menunjukan sore hari.... supaya tidak kemalaman di jalan maka dengan berat hari kita pun harus berangkat pulang kali ini untuk pulang kita tidak mengambil jalan yang sama tapi jalan ke arah cisewu jam 4 kita sudah packing sudah siap2 sudah pulang. Perjalanan pulang Perbatasan Kab Garut - Kab Bandung "pangalengan" Kabut bray dan akhirnya setelah kurang lebih 9 jam berkendara (tidak termasuk berhenti dan main di lokasi) ane pun sampai kembali ke rumah pada jam 8 malam pengalaman yang tidak terlupakan karena dengan motor ane yang kapasitas tangki cuman 2 liter dan harus beberapa kali isi bensin tapi liburan di awal tahun 2015 sangat puas. kapan2 kalau ada yang mau one day trip lagi ane siap nemenin
  3. sisil prisilia

    Cianjuran Deui

    halooo mimin momod halloo smua,, mau coba ngeshare liburan singkat.. kali ini liburannya ada part 1 sama part 2 nih hehe.. langsung aja ya cek bebi cek part 1 kali ini tripnya bareng2 sama para ladies... tujuannya ke cianjur kerumah salah satu tmnnya tmn, pas brngkt jam 10 pagi ngumpul di mepo pasar rebo trs naik bis Marita dengan biaya 22rb sblm naik bbm, nah selama perjalanan kita para cewe tidur soalnya ada yang abis kerja rodi blm tdr smleman katanya, emank dasar sial kejebak lah kita sama kemacetan puncak selama berjam-jam, yang akhirnya nyampe ditempat tujuan jam 3 sore zzzz. sambil nunggu yg jemput kita nyibukin2 diri aja lah dari pada bete, setelah jemputan dateng kita kulineran, kulineran pertama yaitu sop duren berhubung 1 mobil suka semua sama duren ya mau gamau eike ngikut juga abisnya kalah suara ...berhubung kita udah cape keliling2 kota cianjur akhirnya malam hari kita mutusin buat istirahat dulu sebelum bsknya baru mulai bolang, tujuan pertama ya blusukan nyari curug2 sih yang jarak dan treknya lumayan lah "mendaki gunung lewati lembah sungai mengalir indah ke samudra" begitulah kira2.. foto2 part 1 nah ini yg part 2 nya tempat nginepnya sama tujuannya sama cuma nambah tempat tujuan sama tmn trip yg sebagian baru duaduanya seru cuma beda musim aja, part 1 airnya ga deres sedangkan part 2 nya deres bgt,, seru lah pokoknya jgn tanya cianjurnya dmn ya soalnya eike cuma warga yg diculik tiba2 nyampe aja di tkp mau berbagi cerita sama futu-futu aja sih bukan nebar racun kok :cintaindo sekian ah,, telimatatih minski sama modski tersayang :kesengsem
  4. Field Report, Hari Sabtu 16 Agustus 2014 kebetulan ada acara keluarga di Bandung, jadi saya dan keluarga berangkat ke Bandung sambil jalan2 akhir pekan. Jalan Cianjur - Bandung kalau normal 1,5 - 2 jam tapi kalau ketemu macet bisa sampai 3 jam. Titik macet adalah di Pasar Padalarang, kebetulan disitu juga ada simpang yang ke Purwakarta, pasti macet. Kalau lagi macet ... dari arah Cianjur mulai dari Cipatat sampai Pintu Tol Padalarang. Kalau dari arah Padalarang, mulai keluar Pintu Tol Padalarang sampai Cipatat. Tapi tadi sore alhamdulillah lancar, nggak macet ... mungkin karena hari sabtu. Sebetulnya kalau jalan Cianjur - Bandung sdh sering lewat, kadang urusan kerja kadang juga urusan keluarga. Tapi acara keluarga hari sabtu itu kebetulan ada keponakan yang pesan oleh2 mainan mobil2an dari kayu. Dan memang mainan mobil2an dari kayu adanya cuma di Cipatat - Padalarang. Kalau dari Cianjur, Cipatat itu sebelum Padalarang. Didaerah Cipatat ini memang banyak yang jual oleh2 khas jawa barat ditambah mainan anak2 dari kayu, seperti mobil2an dan kuda2an. Berhubung ada pesanan mainan mobil2an dari kayu, di Cipatat ini banyak yang jual, banyak berjejer yang jual mainan tersebut. Biasanya kalau jalan Cianjur - Bandung, nggak pernah mampir cuma dilewati saja. Harga mainan mobil2an ini bervariasi mulai dari yang kecil Rp 50.000 - yang besar Rp 200.000. Ada juga mainan kuda2an harganya Rp 200.000. Karena pesanan nya mobil2an maka yang dibeli mobil2an aja yang sedang harganya Rp 75.000. Disamping mainan dari kayu, disitu juga dijual barang2 keramik khas sunda, untuk oleh2 memang cocok terutama yang mau koleksi oleh2 khas suatu daerah. Nah ... bagi anda yang mencari atau berkeinginan membelikan oleh2 untuk anak atau keponakan mainan mobil2an atau kuda2an dari kayu, jangan lupa mampir ke Cipatat - Padalarang. embanun melaporkan dari Cianjur - Jawa Barat, Sumber Foto : Koleksi Pribadi Selamat Jalan2 ... buat momod @deffa ... maaf baru posting lagi.
  5. Situs Gunung Padang merupakan situs prasejarah peninggalan kebudayaan Megalitikum di Jawa Barat. Tepatnya berada di perbatasan Dusun Gunungpadang dan Panggulan, Desa Karyamukti, Kecamatan Campaka, Kabupaten Cianjur. Lokasi dapat dicapai 20 kilometer dari persimpangan kota kecamatan Warungkondang, dijalan antara Kota Kabupaten Cianjur dan Sukabumi. Luas kompleks utamanya kurang lebih 900 m², terletak pada ketinggian 885 m dpl, dan areal situs ini sekitar 3 ha, menjadikannya sebagai kompleks punden berundak terbesar di Asia Tenggara. sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Situs_Gunung_Padang perjalanan ini sebenarnya dari sebuah keisengan ketika saya kembali ke Bandung menggunakan motor dari Tangerang. saya berangkat jam 10 pagi dari Tangerang, sekitar jam satu siang saya memilih untuk beristirahat di puncak bogor. karena waktu masih siang, saya memutuskan untuk mencari destinasi menarik di daerah puncak bogor. ketika browsing-browsing munculah sebuah artikel yang membahas Gunung Padang. untuk menghilangkan rasa penasaran saya, akhirnya saya bulatkan tekad untuk ke Gunung Padang dahulu sebelum kembali ke Bandung. perjalanannya cukup gampang, namun jika dari puncak bogor membutuhkan waktu sekitar dua jam. dari puncak bogor, kamu tinggal ambil arah ke Cianjur, ikuti jalan saja sampai ketemu perempatan bundaran cianjur, ambil kanan ke arah warung kondang, Sukabumi. nanti akan melewati pasar warung kondang, dari pasar tersebut kita lurus saja mengikuti jalan, sekitar -/+ 1km nanti kita akan melihat plang arah ke Gunung Padang. Plangnya berada di sebelah kiri jalan dan tidak terlalu besar, jadi jangan sampai terlewat gaes. setelah masuk ke gang / jalan yang menuju Gunung Padang, kamu hanya tinggal mengikuti jalan saja. jalanya cukup jauh, jika naik motor sekitar 45menit. nanti ada plang arah lagi yang akan menuntun kamu menuju Gunung Padang. nanti kamu akan menemukan kebun teh, dari kebun teh, Gunung padang tidak jauh lagi. jangan takut tidak ada parkir, karena pemerintah sudah menyiapkan lahan parkir yang cukup. dari tempat parkir kita harus menaiki sekitar 600 anak tangga untuk sampai puncak Gunung Padang. sekitar Gunung Padang masih ada Destinasi menarik lainya, seperti Terowongan Lampegan dan Air Terjun Cikondang. karena sudah sudah sore dan saya harus kembali ke Bandung, jadi saya tidak bisa menikmati kedua destinasi tersebut, saya hanya menikmati Gunung Padang saja. biaya - tiket masuk Rp.2500 satu orang (harga bulan Desember 2014) - tiket parkir Rp.2000 tips buat kamu yang menggunakan motor. - isi penuh bensin kamu, ketika masih di jalan raya Sukabumi - bawa cemilan atau makanan dan minum ouh iyah gaes mohon baca dan taati aturan yang berlaku disana yah. jangan vandalisme. sekian dari saya. terima kasih. mohon maaf kalo ada kesalah kata dan kurang detailnya cerita.
  6. Cianjur adalah sebuah kabupaten yang berada di anatar Bandung, Sukabumi, dan Puncak. Banyak sekali keunikan yang tidak dapat kita temukan kecuali di Cianjur. Budaya Sunda yang masih kental dengan ciri khas cengkok saat percakapan dilakukan sudah jarang kita jumpai di daerah lain yang sama-sama menggunakan babasan Sunda, peribahasa Sunda, dan dialek bahasa Sunda, seperti Bogor contohnya. Saya berkesempatan untuk mengunjungi dan mengeksplorasi seluruh daerah Cianjur. Mulai dari Cianjur Selatan hingga daerah Cipanas yang merupakan daerah Cianjur dengan nuansa yang unik. Berikut ini beberapa kebiasaan masyarakat Cianjur yang saya saksikan ketika disana. Saya membandinhkan kebiasaan masyarak Cianjur di daerah desa denga daerah kota yang mempunyai keunikan tersendiri. 1. Ngurek (memancing belut) Daerah Cianjur kita kenal sebagai salah satu sentra tanaman padi. Salah satu jenis padi yang merupakan ciri khas dari Cianjur adalah beras pandan wangi yang mempunyai tekstur dan aroma padi berkualitas yang sangat khas. Di hamparan luasnya sawah Cianjur, banyak ditemukan orang-orang yang mencari belut setiap sore hari. Hal ini biasa disebut ngurek dalam bahasa Sunda. Berbekal tali nilon yang sudah dililit dan diberi kail, masyarakat Cianjur biasa berburu belut pada sore setelah ashar hingga menjelang magrib. Menurut warga sekitar, saat ini belut yang mereka dapatkan jumlahnya berbeda jauh dengan waktu tahun 90-an hingga 2000. Saat itu, warga dapat mendapatkan hingga puluhan belut sehari. Sedangkan saat ini, 5 belut saja sudah susah di dapatkan. Menurut mereka, alasan utamanya adalah penggunaan pupuk kimia yang membuat berkurangnya jumlah belut. Selain itu, masa panen yang lebih pendek membuat umur belut untuk bertahan di sawah juga berkurang. Karena jika sudah dipanen, biasanya rumah belut akan tercungkil ketika sawah mulai di traktor untuk penanaman padi selanjutnya. 2. Mosong Mosong adalah aktivitas dengan tujuan yang sama dengan ngurek, yaitu untuk mencari belut. Bedanya, ngurek dilakukan pada sore hari dengan ara memancing belut menggunakan umpan, lalu umpan digerakkan memutar menggunakan nilon supaya terlihat bergerak. Hal ini akan membuat belut tertarik dan memakan umpan tersebut yang sebenarnya sudah diberi kail. Bedanya dengan ngurek, mosong biasanya dilaksanakan dengan bantuan alat berbentuk jebakan. Waktu penjebakan biasanya dilakukan pada siang hari ketika belut belum terbangun, jebakan diisi oleh cacing, anak katak, atau ikan kecil. Selanjutnya posong (alat jebakan) ditaruh di dekat lubang belut dan ditutupi oleh jerami (rumput kering) supaya jebakan tidak terlihat oleh target. Setelah ditaruh pada siang hari, posong biasanya diambil pada waktu pagi (setelah shubuh). Diperlukan ingatan yang tajam untuk mengetahui di mana posisi menaruh jebakan. Luasnya sawah dan kemampuan kuatnya ingatan akan memaksimalkan hasil yang di dapat. Karena jika yang menyimpan jebakan lupa, maka terkadang banyak jebakan yang tidak ditemukan sehingga justru mengalami kerugian. Akan tetapi, serta orang Cianjur yang melakukan aktifitas mosong ini mempunyai daya ingat yang luar biasa. Pak Ahmad, salah satu masyarakat Cianjur di Kecamatan Cibeber yang saya temui bahkan mengetahui dengan pasti di sawah siapa ia menyimpan jebakan belutnya. Dalam sebuah sebuah jebakan, terkadang terdapat lebih dari satu belut yang masuk. Bahkan sering kali masyarakat mendapatkan korban tak terduga seperti ular. Oleh karena itu, diperlukan kehati-hatian ketika mengeluarkan hewan yang terjebak. Karena mungkin saja ada ular yang masih hidup terjebak di dalam posong. Dalam sehari, pak Ahmad mengklaim dapat membawa pulang setengah hingga 1,5 kg belut dengan bermodalkan ratusan posong yang ia bawa. 3. Balapan Motor di Jalan Baru Cianjur Beda di daerah pedesaannya, beda pula di daerah perkotaannya. Jika di daerah pedesaan tadi saya melihat banyak aktifitas yang sangat kental dengan budaya dan kesederhanaan, di daerah Kota Cianjur yaitu di dekat Terminal Pasir Hayam banyak aktifitas yang kurang lebih sama dengan di kota-kota besar. Salah satunya adalah perlombaan balapan motor drag. Uniknya, perlombaan disini merupakan sebuah acara resmi yang biasanya diadakan pada setiap akhir pekan dan hari libur. bahkan, meskipun dilakukan di jalan umum, pihak polisi Cianjur sendiri yang menutup jalan sementara untuk dilakukan balapan motor. Tujuan dari kegiatan tersebut menurut salah satu anggota polisi polres Cianjur adalah untuk meminimalisasi tindakan kriminal. Salah satunya dengan memfasilitasi hobi anak muda yang jika tidak diselenggarakan dan diawasi oleh polisi berpotensi terjadi keributan. Dengan diadakannya balapan motor yang dikawal langsung oleh polisi, maka otomatis peserta dan penonton akan segan jika terjadi keributan. Alasan tersebut menurut saya unik dan tepat untuk meminimalisasi terjadinya keributan antar geng atau kelompok pemuda. Sehingga dengan diadakannya event semacam itu, maka hobi para bikers juga dapat tersalurkan. Hal ini juga bertujuan meminimalkan acara balapan liar di Cianjur. Itulah beberapa hal yang saya alami ketika berkunjung ke Cianjur untuk sedikit mengenal kebudayaan dan kebiasaan masyarakat di sana. Sebuah daerah yang menurut saya mempunyai keunikan tersendiri. Pasalnya, ada daerah di selatan Cianjur yang merupakan daerah yang budayanya masih kental dengan teknologi yang terbatas. Sedangkan di daerah kota terdapat masyarakat dengan kebudayaan modern yang masih tertata oleh pemerintahannya. SUMBER
  7. new bie.. masih bingung bikin FR neh... tadi dah buat n upload foto2 koq gak bsa masuk... jadinya mulai dari awal neh... Ya udah tak mulai dari sini, setelah sekian lama kepingin akhirnya kesampaian juga ke Curug Cilember Berangkat dari kebon sirih jam 6.30 pagi dan trus nyamperin temen-temen d Lebak Bulus sampai jam 7.00 menunggu temen dan berangkat lagi jam 7.30, karena sama2 tidak tau jalan dan sempat salah arah juga untungnya dipandu dg GPS dan tanya2 juga ma orang di pinggir jalan, lepas dari Depok dan memasuki Bogor, trus ambil arah ke Puncak dan akhirnya sampe juga di depan Cimory, nanya lagi ma orang di pangkalan ojek takutnya kesasar lagi, dan ternyata emang itu tikungan yang menujuh ke arah Cilember. Disini jalannya cukup bagus juga cuman agak sempit dan berkelok-kelok, sambutan udara khas pegunungan pun terasa segar, setelah melewati jalanan berliku-liku dan tikungan terakhir menuju lokasi yang cukup tajam, akhirnya sampai juga di Curug Cilember jam 10.30 Setelah parkir motor, beli tiket masuk dan tak lupa poto2 dulu, kami langsung masuk kawasan Curug Cilember dan menuju ke Curug 7 (curug terdekat) tapi sebelumnya poto2 dulu depan sarang konservasi kupu-kupu Setelah puas d Curug 7 lanjut ke Curug 5, cos Curug 6 katanya ditutup jalan menuju Curug 5 cukup menanjak dan menguras tenaga, tapi terobati dengan segarnya hawa pegunungan, sempat gerimis kecil juga, tapi akhirnya sampai juga di Curug 5... Setalah cukup puas di Curug 5 kita putuskan tidak lanjut ke Curug 4,3,2,1 cos dah jam 13.00 dan lanjut Kuliner ke Cianjur. Perjalanan ke Cianjur kali ini pun terasa spesial karena di iringi hujan yg cukup deras dan di tambah lagi 2x ban bocor dan terpaksa ganti ban dalam.....dan setelah melewati perjalanan dengan penuh perjuangan akhirnya sampai juga tiba di tujuan IBC Cianjur jam 15.30 sore. Sebenere ini adalah untuk menuntaskan rasa penasaran, gimana rasanya IBC yg asli, cos TS khan lahir n besar d Surabaya, dan dah pernah ngerasain IBC Surabaya, Gresik Sidoarjo dan Pandaan. Ternyata emang ada sedikit beda di menunya, klo disini ada nasi uduknya dan dsini gak ada lho Rujak Cingur Suroboy....hehehehe... Setelah memanjakan perut, akhirnya balik pulang lagi jam 16.30, disini terjebak macet yang cukup lama sehingga sampe di kebon sirih jam 21.00. Baru kali ini TS touring naek motor sampe 4.5 jam, pantat ampe panas.....hehehehehe Bener2 perjalanan yg menyenangkan dan membuat fres otak yg setiap hari terjebak rutinitas kerjaan....... Sampai di sini dulu jalan2ers FR ke Curug Cilember dan Kuliner IBC Cianjur.... sampai ketemu FR selanjutnya....salam jalan2ers Cost.... @55rb.....pertamak. @10rb.....parkir n nitip helm (sebenere ada seh parkir yg resmi bukan yg dikelola oleh warga). @13rb.....tiket masuk Curug Cilember. @6rb.......tiket masuk sarang konservasi kupu-kupu. @210rb...IBC Cianjur (1 gurami pesmol, 1 gurami asem manis, 1 porsi karedok, 1 posrsi pucuk kailan, 1 porsi tahu goreng, 3 nasi putih dan 3 teh manis).
  8. Hallow Jalan2er Indonesia,,,,,!! Rasa2nya kalau libur tidak jalan2 kaki ini protes, kalender selalu terpampang di depan meja, di buka2 dan dilihat kapan ada kalender merahnya ? Tanggal 2 Juni 2015 bertepatan dengan Hari Raya Waisyak,,,hhhmmmm teman2 sudah ramai menanyakan kemana kita ??? Dengan berbekal referensi di Forum ini, jadilah kami ke Situs Gunung Padang Cianjur. Dari Jakarta kami ber 14, supaya muat 1 mobil elf. Dari 14 orang tersebut banyak yang pada belum kenal, kami hanya kenal lewat facebook di Komunitas Jalan2 Indonesia (KJJI). Beruntung ada grup KJJI sehingga kami bertambah teman jalan2, terima kasih Mas Rudy dan Mas Deffa yang sudah mempertemukan kami, sejak ketemu di Trip Gunung Padang inilah, kami menjadi team yang solid, kompak, bersahabat dan bahkan bersaudara. Mereka adalah Bu Rina Dwi Cahyani, Mbak Kristina, mbak Dama Yanti, Mbak Nikmah, Mbak Ermaya, Mbak Rina, Mas Windhu, Mas Tohir Raden Mochamad, Mas Herru Jatmiko, mas Dimas Ario Bimo, anak saya Fitria, anak Bu Rina, mbak Yenni Zulkrida dan saya sendiri. Untuk menentukan meeting point pun awalnya agak sulit, karena ada peserta yang tempat tinggalnya jauh, bahkan ada juga yang akhirnya membatalkannya. Dan setelah deal meeting point di UKI Cawang Jakarta, kembali kami khawatir akan sulit mencari masing2 peserta karena belum saling kenal / bertatap muka, akhirnya kami putuskan untuk membuat kaos seragam. Jadi mudah kami menangkap basah setiap orang yang pakai kaos yang sama, apalagi sebelumnya kami sudah saling komunikasi melalui Wathsapp,,,jadi tinggal gunakan feeling saja. Begitulah awal persahabatan kami, dan setelah ketemu, keraguan itupun musnah seketika, karena kami ternyata baik2 semua, satu visi, suka menikmati jalan2. Yuhuuuyyyyyy,,,bahkan ketika mobil elf kami mogokpun tidak kami jadikan kendala, sambil menunggu di bengkel, kami gunakan moment itu untuk saling mengenal dan foto2,,,,,,, Gara2 ban mobil kami kena paku inilah, mendadak kami jadi salesgirl ban mobil hahahhaha,,,! Tak apalah, walau komen teman2 di facebook pada protes karena antara judul album foto dengan isinya beda, judulnya album Gunung Padang tapi kok fotonya ban mobil ????? xixixixixi,, Sebelum sampai Gunung Padang, terlebih dahulu kami singgah di Stasiun Lampegan, karena memang arahnya satu arah. Jalanannya sempit dan berjurang, sebenarnya lebih enak menggunakan sepeda motor. Untungnya sopir kami sudah berpengalaman jadi kami sampai juga ke lokasi ini walau sedikit terlambat. Stasiun Lampegan ini terletak di jalur KA Manggarai-Padalarang, terletak di Desa Cimenteng, Kecamatan Campaka Kabupaten Cianjur. Kenapa para travellers pada tertarik untuk singgah disini ? Lihat, stasiunnya unik, stasiun yang dibangun oleh Belanda sekitar abad 18 itu hingga saat ini masih kokoh berdiri dan terawat bersih, dengan ciri khas adanya terowongan yang panjang kurang lebih 600 meteran, membuat orang jadi penasaran untuk melihat dalamnya terowongan bahkan ada yang kepingin menaiki terowongan itu. Ada kisah tersendiri dari nama terowongan Lampegan ini. Lampegan itu bukan nama desa, tapi nama terowongan ini. Dan asal kata Lampegan juga orang desat tersebut yang menamainya / menyebutnya walau berasal dari pendengaran yang salah. Ya, kata orang2 setempat, dahulu ketika sedang dilakukan pembangunan terowongan ini, Sang Belanda sering berteriak2 "Lamp,,,pegang" yang artinya tolong lampu dipegang. Namun sampai ke telinga masyarakat lokal menjadi Lampegan. Nama Lampegan pun dijadikan nama terowongan dan stasiunnya, sampai sekarang. Lucu ya ? Saya kira masih banyak kata2 yang diucapkan orang Belanda dulu yang saat ini dijadikan sebagai nama tempat ataupun nama permainan, misalnya permainan Sunda Manda / Engklek berasal dari "zondag-maandag" yang berasal dari Belanda dan menyebar ke Indonesia pada zaman kolonial. Ada juga permainan Ular Naga atau Slepdur yang asal kata bahasa Belandanya Sluip Door.......ah sutralaaah.....!! Tinggi terowongan lumayan tinggi kan ? Tapi Ibu2 gak mau kalah dengan bapak2nya, kami ikutan juga naik ke atas, walau agak kesulitan menaikinya karena memang tidak ada jalan khusus untuk naik, melainkan harus merayap ke tebing2 jalan yang licin. Kalau mau naik ke puncak terowongan harus hati2, karena ternyata lantai atas terowongan ini tidak rata, dan di atas terowongan sudah ditumbuhi rumput, begitu tahu kondisinya seperti itu, kami buru2 turun, beruntung ketika itu kami tidak "kejeglong", nah bahasa Jawa itu, silahkan diterjemahkan sendiri ke bahasa Indonesia. Stasiun Lampegan hanya berjarak sekitar 8 km dari Situs Megalitik Gunung Padang, yang merupakan cagar budaya nasional. Tepatnya berada di perbatasan Dusun Gunungpadang dan Panggulan, Desa Karyamukti, masih satu Kecamatan dengan Stasiun Lampegan yaitu Kecamatan Campaka Kabupaten Cianjur. Luas kompleks utamanya kurang lebih 900 m², terletak pada ketinggian 885 mdpl, dan areal situs ini sekitar 3ha. Dari parkiran mobil menuju papan nama ini naik ojek Rp. 5,000,-, sebenarnya jalan kaki juga bisa, tapi karena kami kesiangan datangnya sehingga memanfaatkan jasa ojek saja, baru pulangnya nanti bisa jalan kaki. Yaaaaaa,,,walau tidak terlalu tinggi lokasinya, tapi cukup menyita energi juga, karena jalanan berundak yang merupakan peninggalan aslinya lumayan curam. Disebelahnya siy sudah dibuat tanjakan yang landai, namun jalurnya menjadi lebih panjang. Nah saya dan beberapa teman ambil jalur yang landai, walau begitu beberapa kali berhenti istirahat, mungkin karena masih kurang latihan. Bagi anak muda mungkin bisa dicapai dalam waktu 20 menit melalui jalur tanjakan yang curam, tapi bagi saya hampir 45 menit baru sampai ke atas. Yah pelan2 saja, sambil menikmati pemandangan sekeliling Gunung Padang yang berbukit-bukit, walau curam dan sulit dijangkau tapi mengasyikan. Kompleksnya memanjang, menutupi permukaan sebuah bukit yang dibatasi oleh jejeran batu andesit besar berbentuk persegi. Tempat ini sebelumnya memang telah dikeramatkan oleh warga setempat. Penduduk menganggapnya sebagai tempat Prabu Siliwangi bertapa. Saat inipun masih ada yang suka melakukan tapa di malam hari terutama kalau sedang waktunya bulan purnama, tentu saja harus seijin Pengelola Gunung Padang. Kata pengelola Situs Gunung Padang, jika gundukan batu2 ini di gali terus, maka besarnya akan menjadi 3x lebih besar dari Candi Borobudur. Subhanallah, kadang pekerjaan orang jaman dulu masih menjadi teka teki orang masa kini. Bangunan yang tua dan masih kuat hingga sekarang itu terbuat dari apa siy ? Katanya, situs Gunung Padang ini murni merupakan buatan manusia, tapi sejak kapan dibangunnya ? Ada yang bilang situs ini lebih tua dari Piramida di Mesir ? Terbukti diantara batu2 yang disusun itu terdapat semen purba. Yaahhhh,,,kita tunggu saja hasil penelitian dari para ahli. Namun sepertinya penelitian itu terhenti, dan cagar budaya ini terbengkalai begitu saja. Kami para travellers yang penasaran dengan situs ini tidak mendapat jawaban yang pasti. Susunan batu2 ini masih asli seperti ketika pertama kali ditemukan, makanya pengunjung dilarang untuk melewati tali pengaman yang ada tulisan larangannya. Dikhawatirkan akan longsor. Batu2 yang ada di sekitar Gunung Padang bentuknya hampir seragam, katanya ini jenis batu andesit, namun jika dipukul berbunyi nyaring. Katanya jaman dulu ketika masyarakat melakukan pemujaan disini disertai dengan musik yang berasal dari batu2an ini. Terlihat di gambar atas, bapak pengelola Situs Gunung Padang sedang memperagakan bunyi2an yang berasal dari batu itu. Yaaa batu itu berbunyi sangat nyaring meski hanya dibunyikan dengan tangan di kepal. Memang luas sekali lokasi ini, jika sudah sampai di atas akan sangat lega dan suasana semilirnya angir pegunungan merangsang mata kita untuk mengantuk, jika memungkinkan kamipun mau juga untuk merebahkan badan dan tidur disana. Pohon2 rindang yang ada di sini membuat asri pemandangan di sekitar Gunung Padang. Lihatlah tumpukan batu itu, kabarnya ada diantara batu itu yang bertuah, dan membawa keberuntungan, namun di rahasiakan oleh pengelola ada dimana tepatnya, karena dikhawatirkan nantinya akan dicuri oleh pengunjung maupun masyarakat sekitar. Namun bagi muslim tentu tidak percaya hal ini kan ? Baiklah,,,berhubung hari sudah sore, akhirnya kami putuskan untuk pulang dan berjalan kaki hingga ke tempat parkir mobil. Oh yaaa,,,tempat makan di sekitar lokasi wisata sangat sederhana, kebanyakan hanya menyediakan nasi rames saja, jadi ketika pulang kami sempatkan untuk mampir ke Sate Meranggi yang ada di sekitar Puncak Bogor. Sepanjang perjalanan pulang, kami sibuk dengan pertanyaan2 yang sulit dijawab, karena diantara kami tidak ada ahli purbakalanya,,,,,yang jelas kami puas bisa menyaksikan dari dekat sebuah cagar budaya yang sangat termashur ini. Indonesia itu luas banget yaaaaa,,,,,mari kita nikmati keindahannya dengan jalan2 asyeeekkkkkkk,,,,,,,!!!!
  9. Berikut ane mau share tempat Wisata di daerah Cianjur, sangat cocok buat Wisata Keluarga terutama pada Hari Libur / Lebaran. Ane dan keluarga ketempat ini sudah lama awal tahun 2012, dan kebetulan ane baru gabung di forum jalan2, makanya ane share disini ... siapa tau bermanfaat buat teman2 lain. Tempat wisata The Jhon’s ini tergolong masih baru belum banyak dikenal orang, sebagian fasilitasnya juga masih dalam tahap pembangunan. Begitu juga di internet, belum banyak yang menulis tempat wisata ini. Akses : Lokasi wisata The Jhon’s ini letaknya di kota Cianjur, masih termasuk dalam kota cuma masuk kedalam sekitar 3 km. Kalau menggunakan kenderaan sendiri cuma sekitar 15 menit dari kota Cianjur, kalau menggunakan angkutan umum carter angkot Rp 25.000 sekali jalan. Tiket Masuk : Untuk hari Libur dan hari Biasa (hari Libur lebih mahal), pada waktu itu Rp 15.000,- / orang. Didalam arena The Jhon's banyak arena permainan, dan tiap permainan harus bayar tiket lagi. Waterball Rp. 15.000 / 15 Menit Rp. 10.000 / 15 Menit Boat Lagoon Rp. 50.000 / 30 Menit Rp. 40.000 / 30 Menit ATV Kecil Rp. 25.000 / 30 Menit Rp. 25.000 / 30 Menit ATV Magnum Rp. 40.000 / 30 Menit Rp. 40.000 / 30 Menit Anak Istana Air Rp. 25.000 / Orang Rp. 15.000 / Orang Istana Balon Rp. 10.000 / Orang Rp. 5.000 / Orang Flying Fox 100 m Rp. 15.000 / Penerbangan Rp. 10.000 / Penerbangan Tinggi Tali + Flying Fox 100 m Rp. 25.000 / Orang Rp. 20.000 / Orang Flying Fox 120 m Rp. 25.000 / Penerbangan Rp. 20.000 / Penerbangan Tinggi Tali + Fying Fox 120 m Rp. 55.000 / Orang Rp. 40.000 / Orang Trampolin Rp. 15.000 / Orang Rp. 10.000 / Orang Cat Bola Rp. 95.000 / Orang Rp. 60.000 / Orang Tabung Rafting Rp. 75.000 / Orang Rp. 40.000 / Orang Fasilitas : > Kolam Renang : Anak-anak, Dewasa dan Keluarga > Out Bond > Kolam Pancing > Villa > Taman Burung > Istana Balon > Area Parkir > Dan masih banyak lagi ……. Nah … bagi anda yang ingin berwisata baik perorangan, rombangan maupun keluarga, bisa datang ke The Jhon’s Cianjur. Selamat berwisata.
  10. This immersive experience that takes place in one of the most iconic traditional Cianjur village, Sukaratu, will give you an in-depth look at Indonesia’s most basic business : agriculture. Guided by local people, we will learn about the history of Cianjur as a major rice producer in West Java and experiences the local way of life and tradition. It’s also the perfect place to start your journey to Gunung Padang, the misterious ancient megalithicum site and to Lampegan tunnel, the first train tunnel ever built in Indonesia from dutch colonization era. Participants are limited to 7 people, ensuring an intimate experience with a small group. HIGHLIGHTS Learn rice farming practice of the famous Pandanwangi brand, a premium rice that can only grow in this area. Meet and greet with Ayam Pelung, a poultry breed from Cianjur. The males (roosters) are considered to be “singing chickens†for their melodious crowing. Take a village tour and visit home industries. Play various type of unique traditional games with village children. Enjoy local food and stay at villager’s houses. Join the fun of eel hunting at night in a rice field using only a simple equipment. Eel is a very slippery beast. This activity will surely test your courage and hunting skills. Visit 415 metres long Lampegan tunnel, the oldest train tunnel in Indonesia built by the Dutch between 1879 and 1882. Explore Gunung Padang (which means “Mountain of Lightâ€, or “Mountain of Enlightenmentâ€), the megaliths arranged across five terraces that had been used as a place of meditation and retreat. Since Dutch colonists discovered it in 1914, Gunung Padang has been known (though not widely) as the largest ancient megalithic sites in Indonesia. Cost : IDR 440,000 / person Seat is limited for 7 persons only Please register before October 16, 2014 To register, text/SMS your Name and Email to 0821-2211-0960 (Anggun Himawan) or email to anggun.himawan@gmail.com. Other details (payment instruction, personal equipment) will be emailed after registration. WHAT IS COVERED Transportation Jakarta-Cianjur/Sukaratu/Gunung Padang-Jakarta Lunch 2x, dinner 1x, breakfast 1x 1 night accommodation at villager’s house (shared room) Village activities Local guide fee for village and Gunung Padang tour Entrance ticket fee Gunung Padang Gifts for village children (part of the cost will be used to buy book/pencil for the children) Snack, mineral water Trip photos, will be uploaded to Flickr (https://www.flickr.com/photos/desadeso/) ITINERARY Day 1, Saturday, Oct 25, 2014 5:00 = Meet at Jakarta pickup point (Pertamina petrol station Gatot Subroto, across Menara Jamsostek) 5:00-9:00 = Travel from Jakarta to Cianjur via Jagorawi-Puncak 9:00-10:00 = Arrive at Sukaratu village, check in to homestays 10:00-12:00 = Village tour : Ayam Pelung, home industries 12:00-13:30 = Lunch 13:30-15:00 = Rice farming & production tour 15:00-16:00 = Break, free activity 16:00-17:30 = Children traditional games 17:30-19:00 = Shower, free activity 19:00-20:00 = Dinner 20:00-22:00 = Eel hunting (ngobor), chat with locals 22:00 = Back to homestay, sleep Day 2, Sunday, Oct 26, 2014 5:00-5:30 = Wake up alarm, preparation 5:30-6:00 = Travel from Sukaratu to Lampegan 6:00-6:20 = Visit Lampegan tunnel and station 6:20-6:40 = Travel from Lampegan to Gunung Padang 6:40-10:00 = Breakfast, explore Gunung Padang 10:00-11:00 = Travel from Gunung Padang back to Sukaratu 11:00-12:00 = Free activity 12:00-14:00 = Lunch, shower, check out 14:00-18:00 = Travel from Sukaratu to Jakarta via Jonggol. Stop by at snack/souvenir shop
  11. Situs Gunung Padang Cianjur. Pertama kali saya tau tentang objek wisata ini dari acara berita di salah satu stasiun tv. Karena namanya ada padang-padang nya, saya pikir objek wisata ini ada di Padang. Nah, akhir minggu kemarin saya ngerasa bosen banget dan pengen pergi kemana gitu.. Setelah browsing sana sini, saya baru tau kalau ternyata objek wisata ini ada di Cianjur. Wah deket dong dari Jakarte? Tanpa tunggu lama, langsung capcus lah saya ke situs ini Sabtu kemaren tanggal 24 Agustus. Saya rangkum perjalanan saya di FR berikut~ Sekilas inpoh tentang Situs Gunung Padang Situs Gunung Padang adalah situs prasejarah yang merupakan peninggalan dari jaman Megalitikum atau Jaman Batu. Makanya situs ini sering disebut juga sebagai Situs Megalitikum Gunung Padang. Kata pemandu yang memandu saya, situs ini sudah mulai ada dari 15.000 tahun yang lalu tapi keberadaannya baru dilaporkan pada tahun 1914. Rupa Situs Gunung Padang adalah lahan yang ditumbuhi rumput, seluas 3 hektar, berada di atas bukit dengan ketinggan 885 meter diatas permukaan laut. Karena berada di ketinggian, lahannya jadi gak rata dan naik turun. Di atas lahan ini terdapat tumpukan atau jejeran batu-batu andesit berukuran besar. Asal usul darimana munculnya batu ini belum bisa dipastiin secara jelas. Bapak yang memandu saya bilang kalau bebatuan ini terbentuk dari sisa2 letusan gunung padang terdahulu (dulu bukit tempat situs ini adalah gunung padang). Tapi ada juga peneliti yang bilang kalau bebatuan ini buatan manusia dan susunannya yang seperti sekarang ini juga dipengaruhi oleh perpindahan manusia jaman dulu. Bebatuan di Situs Gunung Padang ada yang berbentuk prisma segilima yang disebut pentagon. Berbentuk balok, ada juga batu tunggal yang disebut menhir dan batu gepeng yang disebut dengan dolmen. Menhir dan dolmen sering kita sebut2 kalo lagi belajar sejarah tentang jaman batu kan? Lahan situs ini dibagi menjadi 5 teras. Teras pertama ada di paling depan, teras yang pertama kali menyambut kita setelah kita sampai diatas bukit ini. Teras ke 2,3,4 dan 5 ada dibelakang dan diatas teras pertama. Di teras pertama cuma ada beberapa tumpukan batu. Di teras kedua, ada batu2 yang berjejer membentuk persegi panjang dan tumpukan batu2 yang berbentuk piramida. Tumpukan batu berbentuk piramida ini disebut punden berundak (punden=tempat sakral, berundak=bertingkat-tingkat). Sedangkan di teras ketiga terdapat punden berundak yang lebih tinggi dan lebih gagah dibanding punden berundak yang ada di teras pertama. Kedua punden berundak diberi tali disekelilingnya, gunanya buat penghalang supaya pengunjung gak naik2 ke punden berundak tersebut dan ngerusak semua susunannya. Di teras ke 4 dan 5 udah gak ada pundek berundak tetapi tetep ada banyak batu2 yang berjejeran dan ada satu susunan batu yang berbentuk seperti singgasana. Lagi2 kata si bapak pemandu, dulu singgasana ini memang bener dipake buat singgasananya raja siapa gitu.. saya gak terlalu engeh.. Wajib deh buat foto2 di singgasana ini! Biar kebayang seperti apa bentuk situs gunung padang dan susunan batu2 yang ada didalamnya, mari saya beri foto2 keren saya pas kesana Teras pertama - Kumpulan Menhir - Punden Berundak di teras ketiga Perjalanan ke Situs Gunung Padang Lokasi detail Situs Gunung Padang, saya kutip dari Wikipedia: berada di perbatasan Dusun Gunungpadang dan Panggulan, Desa Karyamukti, Kecamatan Campaka, Kabupaten Cianjur. Lokasi dapat dicapai 20 km dari persimpangan kota kecamatan WarungKondang, dijalan antara Kota Kabupaten Cianjur dan Sukabumi. Kalau dari Jakarta, sudah pasti melalui Tol Jagorawi-Cisarua-Puncak-Ciloto-Cipanas-Cianjur-Warung Kondang. Lama perjalanan dari Tol Jagorawi ke awal kota Cianjur kurang lebih 3 jam kalau lancar. Kalau JJers perginya di akhir minggu, perhatiin jam buka tutupnya jalur ke Puncak yang udah lama diterapin sama pihak kepolisian. Dengan begitu, perjalanan JJers pasti jadi lebih cepet. Kalau udah sampai di persimpangan Warung Kondang, JJers pasti bisa nemuin plang penunjuk arah yang bertuliskan Situs Megalitikum Gunung Padang. JJers tinggal ikutin aja plang tersebut sampai nemu plang2 berikutnya, begitu seterusnya. Saya udah seneng aja pas nemu jalan ini tapi ternyata perjalanan saya baru dimulai... Jalanan ini udah bukan jalanan kota tapi jalanan kampung kalau saya nyebutnya. Maksud saya jalannya berupa jalan yang cuma muat 2 mobil dan kanan kirinya jurang. Udah gitu, banyak jalan yang sompel2 dan gak beraspal, yang bagus cuma jalanan di bagian depan sama akhir aja. Jadilah sepanjang perjalanan ini saya goyang2 asoy didalem mobil Saya saranin kalau mau ke situs ini lebih aman pake mobil SUV atau mobil 4WD. Tapi walaupun begitu, pemandangan di sisi kanan atau kiri jalan sungguh menawan hati. Ya sawah2, perbukitan, pegunungan, terasering, semuanya terlihat hijau2 nyegerin mata.. Di Jakarta gak akan ada pemandangan kaya gini deh! Jalan dari perempatan Warungkondang tadi sampai ke tempat awal Situs Gunung Padang sekitar 20 km. Gak terlalu jauh kan sebenernya? tapi karena berliku-liku dan kondisi jalan yang jelek, butuh waktu sekitar 1 jam perjalanan. Jadi total 4 jam lah kira2 buat sampai ke situs ini. Anda sudah sampai di area Situs Gn Padang kalau udah ngeliat ada lahan parkir di sisi kiri jalan. Di tempat parkir ini banyak orang dan wisatawan, jadi Anda gak mungkin salah. Nah.. kalau udah sampe sini, nanti ada penjaga parkir yang nyamperin Anda dan nyuruh mobil Anda buat parkir disitu. Kalau Anda orangnya males ribet, jangan termakan rayuan si penjaga parkir karena sebenernya diatas masih ada lahan parkir yang letaknya lebih deket ke situs. Si penjaga pasti bakal bilang kalau parkir diatas udah penuh dan sejuta alesan lainnya. Saya bilang sih, tetep nekat aja ke parkiran yang diatas. Kalau memang penuh baru balik lagi ke bawah. Kenapa? Karena lahan parkir yang pertama ini jauh dari tempat yang Anda mau tuju, jadi Anda bakal ditawarin buat naik ojek sama si penjaga. Naik ojeknya bayar lagi sekali jalan 5000. Dan bayar parkir ke si penjaga juga 5000. Saya waktu itu milih buat naik ojek soalnya cuaca lagi panas, kondisi jalan jelek, dan tanjakan. Dan pas saya sampai di parkiran yang diatas, ternyata masih kosong melompong, bisa muat beberapa mobil Di sekitar area parkir ini ada warung buat tempat duduk2 dan makan para pengunjung. Di sebelah kiri area parkir ada loket buat beli tiket masuk ke situs. Harga tiketnya? 2000 buat WNI dan 5000 buat turis. Setelah beli tiket, Anda bisa langsung menuju ke situs dengan menaiki sekitar 300 anak tangga *yaiyalah.. kan situsnya diatas gunung! Jangan setres dulu Jalan2ers.. Tangganya ada 2 pilihan kok, mau yang tangga asli (lebih sedikit jumlahnya tapi terbuat dari batu belum disemen) atau tangga buatan yang udah bagus tapi lebih banyak jumlahnya Pas udah diujung tangga mau sampe ke situs, ada jalan pintas ke kiri. Jalan pintasnya berupa tanah2 gitu dan langsung menuju ke bagian tengah teras pertama. Kalau sama pemandu, pasti ditunjukin jalan pintas ini. Setelah sampai diatas alias di Situs Gunung Padang, saya cukup ngos2an juga *ketauan gak pernah olahraga*. Nah kalau udah sampe sini, Anda bebas mau berapa lama. Kalau memilih buat pake pemandu, si pemandu bakal jelasin semua2 tentang situs ini dan ngebawa Anda sampai ke teras yang kelima. Pemandu2 tersebut juga bisa jadi fotografer dadakan buat kita2 yang narsis ini Pemandu juga bakal nemenin sampai akhir atau sampai Anda kembali ke bawah. Dia dibayar secara sukarela aja kok.. tapi jangan pelit2 ya Jalan2ers Kasian dia udah bolak-balik naik tangga segitu banyak. Biar lebih kebayang seperti apa perjalanan yang mesti dilalui buat sampai ke situs, liat foto2 yang telah saya abadikan khusus buat Jalan2ers : Foto 1: Tangga asli dan tangga buatan - Foto 2: loket penjualan tiket - Foto 3: jejeran warung2 buat duduk2 santai
  12. Curug Cikondang terletak di Desa Sukadana, Kecamatan Campaka, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.Memiliki ketinggian sekitar 50 m dan terletak diantara hamparan kebun teh PTP VIII Panyairan dan terasering sawah yang menghijau . lokasi curug kira-kira berjarak 37 km dari cianjur . untuk mencapai lokasi ini kami harus melewati jalan yang berbelok-belok dengan kondisi yang buruk, bebatuan dan berlubang . saat itu , seelum kami mengunjungi curug cikondang terlebih dahulu kami mengunjungi situs gunung padang . jarak antara situs gunung padang dan curug sekitar 7 km . dengan gambaran jalan 5 km jalan rusak dan km jalan yang "agak bagus" .tapi jangan dulu berkecil hati , karena selama perjalanan mata kita akan dimanjakan dengan pemndangan perkebunan teh yang luar biasa indah sewaktu sampai di desa sukadana waktu sudah mendekati maghrib . maka kami langsung memarkir mobil di sekitar rumah penduduk dan tanpa memuang-buang waktu kami langsung jalan menuju lokasi curug cikondang perjalanan menuju lokasi curug cikondang sekitar 1 km , selama bejalan kaki banyak pemandangan yang membuat saya takjub , mungkin karena saya adalah orang yang lebih suka dengan alam daripada gedung-gedung tinggi . jadi semakin "alam" semakin suka . o iya, saat kami tiba , disana sedang hujan . karena memang buln januari yah musim hujan , jadi tidak heran jika kondisi jalannya becek . tapi sekali lagi saya penikmat alam . jadi becek yah nikmatin aja ... :) pemandangan menuju lokasi curug sewaktu berjalan menuju curug , karena terasa licin maka saya memutuskan untuk melepas sendal alias nyeker . selain pemandangan sawah yang indah disekitar curug juga terdapat perkebunan teh yang tak kalah indah didesa ini juga terkenal dengan tambang emas dan timah , jadi diatas curug kita akan melihat alat-alat glondongan yang dimiliki oleh warga . pertama saya kira itu alat PLTA . padahal setelah di jelaskan oleh salah satu teman saya baru saya tahu . ternyata disini untuk mendulang emas mereka tak lagi menggunakan cara-cara menyaring dengan menggunakan wajan atau wadah seperti dulu . proses pengolahan emas yang dilakukan oleh masyarakat setempat , menurut beberapa sumber disebut sebagai cara amalgamasi. pada proses tahap pencucian limbah yg umum nya masih mengandung mercury dibuang langsung ke badan air dan ikut dalam aliran air terjun (Curug Cikondang). al ini yang membuat tercemarnya air di curug tersebut . yang pasti akan membawa dampak negatif bagi air , tumbuhan sekitar, masyarakat , dll sejenak simpan dulu masalah merkuri , kita bahas lagi keindahannya .. setelah berjalan kurang lebih 20 menit saya di buat takjub lagi dengan pemandangan yang ada di depan saya . saya betul-betul menikmati alam ini ( alam adalah alasan saya mencintai New zealand.. #ehh OOT) posisi saya di atas dan melhat ke bawah , pemandangan sawah yang luar biasa . petani itu merupakan arsitek yang bekerja dengan seni . huffttt luar biasa di balik sawah inilah , curug itu bersembunyi setelah menuruni bukit kita akan mendengar suara dentuman air yang deras . sayang , waktu itu karena hujan jadi airnya cokelat . tapi ga mengurangi keindahannya . setelah sampai disana . saya hanya bisa foto , duduk dan mengagumi pemandangan yang ada di depan saya . "maha besar Engkau dengan segala ciptaan Mu" _TYA_
  13. Diskusi soal situs pra sejarah Gunung Padang sudah sering saya dengar dan ikuti. Rasa penasaran menghinggapi benak sudah lama mengendap. Ingin segera melihat dengan mata dan merasakan atmoster kepurbakalaan Gunung Padang yang konon menyimpan rahasia peradaban manusia di tanah Jawa. Sekitar Minggu ke 2 Juni 2013 saya dapat telepon dari seorang kolega saya dari IPB. Dia mengajak saya bersama beberapa orang teman untuk pergi ke Gunung Padang. Tepatnya 28 Juni 2013, beberapa hari sebelum Ramadan dimulai kami bersepakat untuk pergi ke Gunung Padang. Perjalanan kami mulai pukul 06.00 WIB (Waktu Indonesia Bagian Bogor) hehehe.... dengan menggunakan mobil dan tanpa sarapan. Awal kisah kami mengambil jalur Puncak untuk menuju Cianjur dengan harapan dan cita-cita besar sarapan Bubur Ayam Cianjur nanti di depan Istana Cipanas. Jalanan masih lengan dan lancar karena masih pagi dan kebetulan kami berangkat hari Jumat waktu itu. Sampai di depan Istana Cipanas mata kepala tiap orang di mobil langsung mencari-cari tukang bubur ayam..... tengok kanan-kir ternyata bersih.... tak ada tukang jualan di pinggir jalan. Ternyata tukang buburnya semua bangun telat hahahahaha..... bukan-bukan tapi katanya sudah ada penataan PKL disepanjang jalan depan Pasar sampai Istana Cipanas. Dewi Fortuna ternyata pagi itu udah bangun, jadi mengantar kami untuk menemukan tukang bubur ayam cianjur. hahaha... kesampaian juga sarapan setelah dirundung kecewa sejenak. Teng sarapan jam 8.00 waktu Cipanas kami memangsa bubur ayam. Alhamdulillah nikmaaaaat..... Oke jalan dilanjut menuju lokasi tepatnya Desa Karyamukti Kecamatan Campaka Kabupaten Cianjur. Jalan masuk dari jalan utama lumayan jauh hampir 25 KM lebih berkelok-kelok kadang mulus kadang berbatu kadang rusak sama sekali. lewat perkampungan masuk hutan kecil dan menanjak bukit bukit... untungnya mobil bisa masuk..... singkat cerita sampailah di ujung jalan menuju kebun teh..... jeng jeng... lah kayaknya nyasar ini... tapi ternyata engga yak menurut papan petunjuk 2 KM lagi dari kebun teh..... berhubung udah deket maka kita ngaso dulu ngelempengin kaki dan body.... pemandangannya yahuuuddd banget baiklah semangat terus beberapa menit lagi kita sampai di situs Gunung Padang. akhirnya sekitar jam 10.00 waktu gunung padang kita sampe... dan ternyata lokasi parkirnya lumayan jauh dari situs. untungnya tadi si dewi fortuna ngikut masuk mobil, mobil kita bisa masuk ke dekat situs jadinya. konon kalau weekend mobil gak boleh naik ke atas dekat lokasi situs. sampailah kita di situs Gunung Padang yang terkenal itu. beli karcis masuk yang lumayan murah cuma Rp. 5.000 kalo ga salah saya lupa soalnya dibayarin sih hehe... kemudian kita dipersilahkan naik ke atas situs menggunakan 2 pilihan.... nah ini nih... terbentang dihadapan kami dua jalur anak tangga... jalur pertama punya tingkat kemiringan yang ekstreem sedang jalur kedua cukup landai. menurut cerita jalur asli adalah jalur anak tangga yang kemiringannya ekstreem sedang yang lebih landai adalah buatan manusia belakangan untuk tujuan wisata dan akses lingkungan masyarakat. kami pilih yang jalur kedua, lebih landai dan lebih cocok rasanya untuk kami. Jalur pertama dibuat dari susunan batu alam yang rapi dengan lebar anak tangga lebih kecil daripada jalur buatan manusia belakangan yang terbuat dari semen dan pasir dicampur air. untuk naik ke atas situs kami harus istirahat 5 kali di pemberhentian anak tangga. nanjaknya mantap bro, rasanya bisa kurus kalo punya rumah deket sini. ini tangga semen buatan manusia sekarang ini jalur asli tangga batu jaman dulu alkisah sampailah kami di situs gunung padang setelah perjuangan berat. puas diri rasanya, bangga, terharu sekaligus sedih. puas lantaran bisa menuju puncak, bangga rasanya ketika nenek moyang kita sudah punya ilmu pengetahuan yang begitu tinggi untuk mendirikan bangunan ini, terharu lantaran kami berada pada jejak sejarah masa silam nenek moyang. sedih rasanya karena kami abai selama ini terhadap warisan mereka. campur baur sekaligus haus dan lapar. hahaha... eh eh... ternyata di atas dekat situs ada warung kopi. maka mampirlah kami kesana buat mengaso dan istirahat sebelum menelisik situs lebih detail lagi. oh iya disana juga sedang ada riset dari tim terpadu untuk meneliti lebih jauh tentang gunung padang. lagi pada mengabdi ni mereka tim gabungan UI, IPB, ITB, UGM, Pemda dan pihak lainnya. sempet ngobrol-ngobrol sebentar sama mereka katanya sih masih dalam tahap awal jadi belum ada kesimpulan final apapun, yang ada cuma temuan dan dugaan dulu katanya. puas menyelidik, melongok dan foto-foto kami kemudian turun dari situs, sudah siang soalnya mau solat jumat pula. Dibawah kami mampir ke warung dan minum air kepala segar dicampur gula merah.... segar biar tenaga pulih dan semangat tumbuh lagi. segera setelah itu kami solat jumat di mesjid perkampungan penduduk tak jauh dari lokasi pintu masuk situs. selesai jumat kami pulang, rute menuju bogor kami ubah via sukabumi tidak lagi via cianjur-puncak lantaran takut maceeet. selain itu ada misi rahasia juga sih hahaha... sekitar jam 3 kami baru masuk kota sukabumi dan misi kami pun segera dilaksanakan yaitu makan di RM. Bunut hahaha... meski telat makan siang tapi kami puas bisa memangsa makanan khas sunda di RM Bunut yang nikmat ini hehehe.... abis makan hujan deras mengguyur sukabumi dan menemani kami dalam perjanalan menuju rumah di Bogor. TAMAT. Mohon maaf kalo kurang berkenan dan terkesan tidak indah susunan kata-katanya. Saya pemula dan masih belajar, mohon petunjuk.
  14. Memang meletihkan untuk bisa sampai ke puncak Gunung Padang. Meniti hampir 500 anak tangga yang terbuat dari batu-batu besar. Namun setibanya di puncak, keletihan dan segala kelelahan akan digantikan oleh pandangan takjub. Bagaimana tidak, ratusan atau bahkan ribuan batu-batu besar berserakan di puncak Gunung Padang. Memang, Gunung Padang adalah situs Megalitikum terbesar se-Asia Tenggara. Gunung Padang yang berlokasi di Desa Karya Mukti, Kecamatan Campaka Kabupaten Cianjur, ditemukan pada tahun 1914 oleh sejarawan Belanda bernama N. J. Krom. Gunung Padang dalam bahasa sunda berarti caang atau terang benderang. Ada juga yang mengartikan bahwa padang berasal dari kata pa (tempat), da (agung) dan hyang (dewa, leluhur) sehingga artinya adalah tempat agung para dewata/leluhur (antara.com) Keberadaan gunung padang seakan menjadi bukti keluhuran bangsa Indonesia, khususnya masyarakat sunda. Bayangkan saja jika memang dibangun 2000 tahun SM (antara.com), maka bisa jadi semasa dengan Nabi Musa dan Fir'aun. Dan ketika Musa berdakwah agar Firaun menyembah tuhan, sekelompok masyarakat nun jauh di sana dan tak terberitakan dalam kitab-kitab suci sudah membangun sebuah tempat yang disinyalir merupakan tempat peribadatan. Untuk apa dibangun, siapa yang membangun, mengapa dibangun di lokasi itu, dari mana saja material bangunannya dan bangunan apa saja? Itulah bagian misteri dari Gunung Padang. Lokasi yang dibuat sebanyak lima pelataran itu 2000 tahun SM artinya dibangun 2800 tahun sebelum Borobudur didirikan. Hebat bukan. Bahkan menurut beberapa sumber Situs Gunung Padang ini 3 kali lebih luas dibandung Borobudur. Gungun padang bisa diakses dari Cianjur menuju arah Sukabumi. Sayangnya, menuju Gunung Padang tidaklah begitu mudah. Diperlukan kendaraan pribadi untuk bisa menjangkau tempat ini. Kondisi jalan cukup bagus. jarak terdekat dari jalan besar Warung Kondang yang sejauh 20 Km bisa ditempuh selama 1.5 jam. Namun tak perlu khawatir bahwa perjalanan itu akan membosankan karena pemandangan di sepanjang perjalanan juga dapat menawan hati. Menurut rencana, PT. KAI akan menghidupkan kembali jalur kereta api Bandung-Cianjur dan Cianjur-Sukabumi. Jika hal ini terealisir, maka perjalanan ke Gunung Padang akan lebih menarik lagi. VOTE ME @ http://www.jelajahbumipapua.com
  15. Amel

    Situs Megalith Gunung Padang

    halo Jalan2ers... hari ini saya mau sharing sebuah tempat wisata kita yang membanggakan di mata dunia, yaitu Gunung Padang. Pernah denger ngga? Gunung Padang ini bukan berada di sumatera barat, tapi berada di antara Cianjur dan Sukabumi. Tempat ini adalah situs megalith atau bebatuan peninggalan purbakala, dan sekaligus yang terbesar di dunia. Hebat kan, konon mengalahkan situs-situs serupa yang ada di negara peru dan Mesir. Dan di Asia Tenggara sendiri merupakan situs yang terbesar, pokoke kuereen deh Disini kita bisa melihat bentuk dan ragam kehidupan jaman purbakala serta berbagai macam keunikannya. Konon situs ini sangat lekat dengan angka lima. Di situs gunung Padang ini terdapat 5 buah teras utama dan situs ini juga dikelilingi oleh 5 buah gunung lainnya. Selain itu di sekitar gunung Padang terdapat lima buah mata air, dan sebagian besar bebatuan yang berada di situs megalith ini berbentuk segi lima. Merinding ya jadinya....tapi memang seperti itulah faktanya.. Oleh karena itu bisa juga nih situs ini dijadiin tujuan wisata sekalian hiking. Sayangnya akses ke tempat ini masih agak sulit dan jauh. Letaknya di Desa Karyamukti, kabupaten Cianjur. Kira-kira berjarak 30 km dari pusat kota Cianjur ke arah desa Warung Kondang. Harus rajin nanya nih kalo gak mau nyasar hehehe.... Oke deh, sekian saran wsiata dari saya...kalau ada yang mau kesana ajak2 yaaa
  16. Wilayah lain di Indonesia memiliki pesona masing-masing yang berbeda dan tenunya sangat menawan. Apalagi wiayah pedesaan, saya pribadi sukaaa banget dengan wilayah seperti ini. Hawanya sejuk, tenang, pemandangan indah, dan penduduknya masih asli, natural atau polos. Nah, tapi agak dilema kalau kita lihat banyak wilayah2 yang asri, alamim, pedesaan tersebut rata2 masih tertinggal. Baik dari sisi ekonomi, apalagi teknologi. Temen2 mungkin pernah melakukan KKN atau sejenisnya di mana kita turun ke daerah2 yang masih tertinggal. Saya misalnya, waktu itu ke daerah Cibanteng, Cianjur. Letaknya di balik gunung yang jalanannya harus ditempuh naik turun terjal dan bebatuan. Walaupun listrik udah masuk, tapi masih serba keterbatasan. Rumah juga masih banyak yang belum dari bata. Kondisi pendidikan? Sangat memprihatinkan. Ya, kayak di film2 yang sering dilihat deh. Kalo soal alam, beeuhhh ini sih enak banget, masih sejuk, adem, dan juga indah banget, Air terjun kecil, sawah, gampang dijumpai. Jadi tempat refreshing gratis. Nah, sempet kepikiran, kasian mereka terbelakang gt, tapi kalo mau dimajuin, nanti ilang dong keaslian mereka? Ga ada bedanya nanti jadi kayak di kota? kalo dibangun sarana2, terus nanti khawatir juga makin rame makin ilang lagi alamnya.. hmmm... ada yang mau menanggapi?
  17. ulie

    Taman Bunga Nusantara

    Taman Bunga Nusantara Cipanas, di Cianjur Taman bunga ini memiliki ribuan spesies bunga dari berbagai negara dengan luas area mencapai 35 hektar... Taman Bunga Nusantara juga memiliki berbagai keunikan diantaranya terdapat rumah kaca, jam raksasa, taman labirin, menara taman bunga nusantara, kolam teratai, bunga satwa raksasa. Taman Bunga Nusantara terletak di Jalan Mariwati KM 7, Desa Kawungluwuk, Kecamatan Sukaresmi-Cipanas, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat ini memiliki beberapa fasilitas, diantaranya: Taman air, taman mawar, taman Perancis, taman rahasia (labirynth), taman bali, taman mediterania, taman palem, dan taman gaya jepang, rumah kaca, danau angsa, rafflesia mini theater, gazebo, alam imajinasi, lokasi piknik, amphitheater (panggung terapung) kereta datto, mobil wira-wiri, menara pandang, poliklinik, nany’s galleria. Taman Bunga Nusantara menyediakan kereta Datto, mobil wira-wiri untuk mengelilingi area seluas 35 hektar. Tersedia sound yang sangat banyak, sebagai pemandu anda ketika mengelilingi setiap wilayah di Taman Bunga Nusantara. di dalam taman, sudah disediakan kafetarian dengan berbagai jenis menu makanan pengganjal perut. Untuk tiket masuk cukup Rp. 20.000,00 / orang.