Search the Community

Showing results for tags 'cina'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 39 results

  1. Terima Kasih Thien Qung telah menjaga kami semua sehingga dalam kedaan Sehat Semua. Yuk kita lanjut napak tilas Jalur Sutra sesi 2. Setelah kami menikmati keindahan Crescent Lake terutama adanya oase alami di Gurun Gobi, waktunya kami diantar ke stasiun Dun Huang untuk pindah kabupaten yang jaraknya kurang lebih 800 km, memakai kereta sleeper train. Kami sepakat pakai tidur lunak, sekamar 4 tidur susun. Untuk antisipasi kebiasaan yang kurang bersahabat bagi kita, bila tidur keras 1 row isi 6 tempat tidur dan tidak berpintu. Nah, kami pakai tidur lunak, diperjalanan kami pun jadi tidur dengan nyaman, tak terasa alarm alam membangunkan kami. Lalu kami siap2 ke restroom. 1 jam kemudian sampailah kami di stasiun Turpan. Ternyata kami sudah mulai memasuki daerah istimewa Tiongkok. Lalu hal pertama yang kami hadapi adalah petugas imigrasi, dengan wajah yang khas dan penuh curiga kepada kami. Oh ya, penduduk Turpan sudah berbeda jauh wajahnya, yang mana tidak oriental lagi. Beres urusan imigrasi, kami pun mencari sarapan, dengan berbagai menu yang lumayan bersahabat dengan lidah kita dan halal. Setelah keluar imigrasi, nah disini lah kami mulai dikerubuti oleh para driver dengan memegang gambar-gambar destinasi wisata, sementara kami abaikan dulu, ngudud dulu, cari sasaran driver yang sreg dengan kita. Setelah terpilih, kami panggil driver tersebut ke pinggiran, dan terjadilah tawar menawar. Sambil saya tunjuk saya mau ke destinasi wisata yang ada di brochure tersebut, satu paket 5 destinasi dengan harga 300 RMB (kalau tidak salah). Kami sewa 3 mobil, jadi per kepala kena charge 90 RMB, durasi tour 8 jam dengan jarak kurang lebih 180 km sampai kami diantar ke hotel. Oh ya, jarak stasiun ke downtown kurang lebih 40 km, dan bila memakai antaran taksi 120 RMB, jadi kami mending pilih langsung sekalian tour. Semua komunikasi kami mempergunakan google translate yang ada suaranya, jadi lebih mudah berkomunikasi dengan driver. Pertama, kami diantar ke hotel dulu untuk check in dan bersih-bersih karena cuaca Turpan sangat panas, namun dingin sekali anginnya. Kedua, kami tadinya mau ke benteng gurun center kota, Bazeli Ten Thousand Buddha Monastery, namun hanya ditunjukan dan lewat karena waktu tidak mencukupi. Ketiga, kami diantar ke gunung api (Flaming Mountain) dan itupun hanya dilewati karena kami masih belum move on. Keempat, kami diantar ke gurun pasir Turkistan Shansan Countri, nah disinilah kami baru move on, karena tantangan pemandangan di depan seperti layaknya paris dakar rally. Kami ber-10 memakai kendaraan gurun pasir langsung menuju puncak gurun pasir, ternyata kami hanya diantar sampai tengah dengan harga 250 RMB per mobil. Setelah sampai kami main di tengah puncak, mulailah modus mereka keluar, maukah kalian kami antar ke puncak teratas gurun pasir dengan harga 400 RMB/mobil. Tentu kami semua menolak. Tapi, khusus kendaraan yang dipake saya, saya nego sampai dapat harga 200 RMB. Kami diantar ke basecamp, nah disini lah tantangan adrenalin kami diuji ternyata kita turun dari puncak itu langsung melompat lurus ke bawah bagai mobil meluncur lurus jatuh ke dasar jurang, mungkin lebih menantang dibanding naik jet coster. Setelah sampai khusus kendaraan yang dipake saya langsung naik ke puncak teratas gurun pasir. Disinilah pemandangan yang paling aduhai. Kami semua dalam keadaan bersuka ria, mulai tuh keluar semangat kita. Kelima, kami diantar ke musem Gaochang, begitu buka pintu mobil kami semua terkejut karena sinar matahari sangat menyengat, tapi tetap kami berfoto dulu sebentar dan tidak sanggup melanjutkan menuju gedungnya. Setelah sampai mobil saya tanya destinasi apa ini sebenarnya, para driver menjelaskan bahwa disinilah tempatnya suhu Gaocheng. Dalam misi menuju barat hampir menyerah dalam melaksanakan misinya dan terlihat table temperature menunjukan 41 derajat celcius berarti kalau di air setengah mateng. Wah kata driver coba tadi kalau berhenti di gunung api lebih lengkap ini ceritanya, semangat kita jadi on fire lagi. Lalu kita minta datang ke gunung api yang tadi sudah kita lewati, ternyata setelah turun bener-bener ini daerah panasnya bagaikan kita dengan dapur pemanggangan. Banyak relief yang menggambarkan Sun Go Kong yang menuju langit untuk meminjam kipas sakti para dewa dan Flaming Mountain yang sedang membara sekali kipas langsung hilang apinya. Keenam, kota Turpan sepanjang kami lihat dari kereta api tadi mungkin juga ratusan kilometer hanya terlihat gurun pasir tak terbatas. Ternyata kota Turpan adalah salah satu yang penghasil anggur dan buah-buahan serta perternakan terbesar untuk Tiongkok mainland. Kami semua heran, dimana datangnya kehidupan kalau tanpa air dan semua terjawab di museum Turpan Karez Underground Water System, harga tiket masuk 40 RMB. Yang dengan hanya melihat teorinya pun sudah menjawab keheranan saya, si Bocah Tua Nakal kan pinter. Dan jawaban keheranan saya makin terjelaskan pada esok harinya di Heavenly Lake. Tur akan dilanjut ke Grand Bazarnya Turpan, namun teman 2 orang terserang Dehidrasi. Ibarat kataa kalau mau manggang roti dikota turpan tak perlu pake oven cukup ditempel didinding disinari matahari bisa mateng tuh. Kami semua ingin buru-buru masuk Hotel dan Mandi. Namun setelah segar, sebagian teman-teman kabur juga tuh menikmati barbeque dan sop kambing nan lezat. Pastinya gak lupa cuci mata lah, secara disini orang-orangnya cantik dan garanteng Uhuuuiiii Prikitiwww. Malam terus berlalu walau jam 22.00 masih terang benderang, tapi kami harus segera tidur, mengingat esok hari harus pindah kota lagi dengan jarak tempuh 180 km menuju Heavently Lake. Heavently lake adalah danau raksasa dipuncak gunung diketinggian 2200 Mpdl, yang mana sejauh perjalanan kami hanya disuguhi gurun pasir nan gersang sejak dari Turpan. Namun ketika sudah sampai puncaknya dan kami tembus tunnel Kaki Gunung Himalaya, baru pemandangan berubah drastis. Sepanjang mata dimanjakan oleh pohon-pohon nan indah dan udara yang tiba-tiba bisa berubah drastis menjadi dingin menusuk tulang. Danau Thian Shan benar-benar danau yang sangat indah. Setelah puas didanau kami turun gunung sejauh 602 km lagi menuju Hotel. Namun ada trouble, kita berganti Hotel dan malam sudah tiba kami semua tidur. Nah keesokan harinya teman-teman sudah tidak tahan untuk kabur menuju Grand Bazarnya Urumgi, secara Urumgi adalah kota modern dan wisata budaya dan juga surga kuliner, sangat perlu diekplor dengan agak santai. Sore telah tiba kami semua akan mengakhiri napak tilah Silk Road “Middle” ini dan akan dilanjut bonus trip petualangan ektra cepat menuju Asalamuaikum Beijing. Di tunggu yah Field Reportnya Mohon Maaf, pasti bacanya capek kepanjangan cerita namun itu lah ceritanya apa adanya.
  2. Day 1 ( xian-tianshui) Perjalan di mulai dari Fuzhou, ibu kota provinsi Fujian dengan menumpang pesawat xiamen air menuju ke kota Xi’an dengan waktu tempuh sekitar 2 jam 40 menit. Sekitar pukul 10.40 saya tiba di bandara Xianyang, Xi’an. Saya lalu bergegas ke bagian depan bandara untuk membeli tiket bus yang akan mengantar saya ke stasiun Xi’an karena hari ini juga saya harus meneruskan perjalanan saya ke kota Tianshui di provinsi Gansu. Setelah membeli tiket bus, saya lalu antre untuk naik bus yang akan membawa saya ke stasiun xi'an. Perjalanan dari badara Xianyang ke stasiun Xi’an memakan waktu kurang lebih 1 jam perjalan dengan catatan tidak ada kemacetan. Pukul 12 saya sampai di stasiun Xi’an. Kereta yang akan memebawa saya ke Tianshui sendiri pukul 13.00. Waktu tempuh Xi’an- Tianshui sendiri kurang lebih 4 jam dengan menggunakan kereta biasa. Pukul 17.00 saya sampai di stasiun Tianshui. Setelah itu saya langsung check in dan meninggalkan barang bawaan saya di penginapan. Kebetulan penginapan saya cukup dekat stasiun, berjalan kaki tidak sampai 5 menit. Awalnya saya berencana makan malam disekitar stasiun, tapi saya merasa sayang kalau sudah sampai ke Tianshui tapi tidak jalan-jalan menikmati suasana malam di Tianshui. Menumpang bus no 6 dari depan stasiun saya melanjutkan perjalan ke pusat kota Tianshui. Jarak pusat kota Tianshui dengan stasiun kurang lebih 1 jam perjalan. Pusat kota Tianshui sendiri cukup ramai. Setelah makan malam, saya melanjutkan jalan2 tanpa arah. Di pinggir jalan saya melihat kerumunan orang yang sedang melihat pertunjukan wayang khas Tiongkok, dalam bahasa mandari disebut 影戏 yingxi. Lumayan dapat tontonan gratis. Dari situ saya baru menyadari kalau ternyata lusanya ada event besar di kota Tianshui, yaitu pemujaan kepada dewa Fuxi. Tidak hanya seluruh provinsi yang ada di Tiongkok mengirim wakilnya untuk datang ke Tianshui untuk mengikuti pemujaan kepada dewa Fuxi, bahkan ada perwakilan dari Hongkong, Makao dan Taiwan. Setelah menonton pertunjukan wayang, saya menuju ke kuil Fuxi, ternyata disana sedang di adakan latihan untuk event besar tersebut. Saya yang awalnya Cuma 2 hari 1 malam ditianshui, memutuskan untuk menambah waktu satu malam. Rencana awal di tianshui 2 hari satu malam, lalu di lanzhou juga 2 hari 1 malam. Akhirnya diputuskan di tianshui 3 hari 2 malam, dan di lanzhou hanya 5-6 jam. Tugu Kota Tianshui di depan stasiun pusat kota Tianshui kuil Fuxi Persiapan acara untuk penghormatan ke pada dewa Fuxi ( lapangan didepan kuil Fuxi) (影戏 yingxi: wayang Tiongkok) Day 2 Tianshui Pukul 7 saya memulai perjalan saya untuk mengunjungi 麦积山石窟 maijishan shiku (Mt Maiji Caves).Bus yang akan membawa saya ke maijishan shiku berada di depan stasiun Tianshui. Jadi alasan utama saya untuk menginap di dekat stasiun adalah mempermudah perjalan ke maijishan shiku ini. Dengan jarak tempuh sekitar 1-1,5 jam akhirnya saya tiba di maijishan shiku. Dari loket tiket sampai ke lokasi harus berjalan kaki kurang lebih 1-2km, namun jika enggan berjalan kaki bisa juga naik bus dengan membayar sekitar 15 rmb pp. Setelah kurang lebih 2 jam di maijishan shiku, saya melanjutkan perjalan ke 仙人崖xianrenya. Waktu tempuh dari maijishan shiku sampai xianrenya kurang lebih 1 jam perjalan. Setelah itu kembali ke kota tianshui. maijishan shiku xianrenya Day 3 Saya hanya setengah hari di Tianshui, karena saya harus tiba di Lanzhou sebelum pukul 10 malam untuk melanjutkan perjalan ke kota Jiayuguan. kereta dari tianshui ke lanzhou berangkat pukul 13.07 dengan waktu tempuh sekitar 4 jam. Pagi- pagi sekali saya bergegas ke kota tianshui, perayaan penghormatan kepada dewa Fuxi sendiri di pusatkan di pelataran kuli Fuxi , namun, saya gak kecewa karena acaranya tertutup untuk umum, saya hanya bisa menyaksikannya lewat layar besar di jalanan. Jalanan utama menuju Kuil Fuxi di tutup sepanjang kurang lebih 1 km. Rasa kecewa saya sedikit terobati karena bisa menyaksikan panggung rakyat di sekitar kuil Fuxi. Setelah selesai melihat panggung rakyat, saya makan siang dan melanjutkan perjalanan ke stasiun tianshui untuk keberangkatan ke Lanzhou. Tiba di lanzhou sekitar 17,30. saya hanya punya waktu 3 jam di Lanzhou. setelah menitipkan barang bawaan di stasiun saya langsung menuju ke Patung Ibu dan anak yang menjadi icon kota Lanzhou dan berada di tepian sungai Kuning ( 黄河 ), lalu lanjut ke pusat jajanan di tengah kota. Setelah makan malam kembali ke stasiun Lanzhou untuk melanjutkan perjalanan ke ke kota Jiayuguan. Dewa Fuxi yang ada di Kuil Fuxi, Tianshui( sumber baidu) *saya tidak masuk ke dalam kuilnya Foto2 di Lanzhou Day 4 Lanzhou - jia yu guan Dari lazhou saya menlanjutkan ke jia yu guan untuk melihat sisa peninggalan kota tua jia yu guan di sini . KOta jiayuguan ini sepi sekali, bus kota juga cukup jarang ditemukan. Sebenarnya ada bebrapa destinasi wisata di sini, namun hanya tembok cina jiayuguan yang bisa ditempuh dengan bus umum.Untuk ke sana bisa naik bus no 4 atau 6, dan destinasi ini ada di paling ujung. harga tiket masuknya sekitar 120 RMB. karena areanya luas kita bisa sewa sepeda untuk keliling2 disana, bisa juga naik unta. Day 5 zhangye Gunung pelangi.... Day 6 - 7 Dunhuang Mogao Caves Crescent Lake
  3. Xi'an mungkin jarang terdengar oleh kita di Indonesia. Padahal Xi'an adalah ibukota dari 13 dinasti kuno di China (paling awal sekitar221 - 206 SM) dan memiliki ribuan peninggalan bersejarah. Yang paling mencengangkan tentu saja Terracotta Warriors atau Patung Tentara Tanah Liat yang dibuat sekitar tahun 246 SM. Patung yang dibuat atas perintah kaisar pertama cina, Qin Shih Huang untuk melindungi dirinya di alam baka, menggambarkan betapa tinggi teknologi yang sudah dicapai bangsa Cina saat itu, sekaligus menggambarkan kekuasaan mutlak sang kaisar (mungkin juga paranoidnya sang kaisar ini). Mengapa situs ini sangat mencengangkan adalah betapa teknologi yang dicapai pada saat itu begitu amat majunya. Teknologi peleburan dan penempaan besi, accidentally nano technology material, teknologi anti karat, teknologi pembakaran tanah liat, teknologi pewarnaan dan jumlah pekerja yang mencapai 700.000 orang dll sungguh sangat diluar dugaan telah dicapai oleh bangsa cina kuno saat itu. Menurut saya, Tembok Besar China adalah keajaiban manajemen konstruksi, namun Terracotta Warriors adalah keajaiban teknologi bangsa cina kuno. Tidak seperti keajaiban-keajaiban lainnya yang sudah ditemukan minimal ribuan tahun yang lalu, Terracotta Warrior ini baru-baru saja ditemukan, sekitar tahun 1974. Bayangkan terkubur ribuan tahun didalam tanah. Dan masih lebih banyak lagi yang masih terkubur di dalam tanah, sengaja didiamkan untuk diteliti di masa mendatang. Liat besarnya situs ini, ada 3 gedung untuk mengakomodasi peninggalan ini. Detail dari pengerjaan patung Teknologi anti karat dengan lapisan chrome Peninggalan sejarah lainnya yang bertebaran di dalam kota (kota lama) sebenarnya ada tembok benteng yang mengitari kota. Besar dan lebar sekali. Tinggi = 12m, Lebar di puncak 12-14m, Lebar di dasar 15-18m dengan total keliling 13.7 KM Woooowwwwww namun foto-fot yang ada kurang bagus, jadi ambil dari net deh : Di Xi'an juga termasuk kota dengan populasi muslim terbesar di China. Disini terdapat mesjid yang termasuk tertua di China. Letaknya juga bersebelahan dengan pasar yang menjual makanan, baju dan oleh-oleh lainnya. Mesjid Pasar di sekitar mesjid, asri dan bersih. Soal harga ... tawar gila2an yah ...orang sana tau kalau kita orang Indonesia, biasanya suka dongkol karena orang kita nawar gila-gilaan wkwkwkwkwkwk .... tapi awas banyak penjual yang judes, jangan nawar kalau gak niat beli, kecuali ada barang lain yang kita beli disitu. Ada festival makanan halal, ada dari malaysia. Dari Indonesia mana ?????
  4. Semi Backpack Ke Beijing Shanghai Tak usah gentar kendala Bahasa Hari 1 Mendarat Jam 11.00 W.kl Di KLCC. Berdua dengan rekan, Titip Koper Di KLCC. Sekarang KLIA2 Naik Sky Bus AA 12 RM Main Di Sentral KL Naik monorel ke Stasiun Imbi jaln Kaki ke lowyat Area Cari makan ala warteg + teh Tarik. Berhubung Teman harus menu Muslim. Terus jalan2 di Bukit Bintang dan sekitarnya. Jam 1.00 Ke Stasiun Bukit bintang Ke Kebon Nanas turun Via Amplang Ke Twin Tower, 1 Jam keliling2, lalu menuju KL Sentral, Naik Sky Bus AA Ke KLCC untuk lanjut ke Peking. Pengeluaran Per Orang, makan 6 Rm, Monorel 5 Rm. -/+ Sky Bus PP 20 RM. Total 31 RM X Rp 3500 = Rp. 109.000.- Tiket BDO – KLCC - BCIA - HANGZHOU - KL - SIN - BDO Rp 2.700.000.- Total Rupiah 2.809.000.- Tiba BCIA jam 24.00 waktu Peking, Naik taksi 140 RMB (Rate Rp 1.600) Menuju FORBIDEN CITY hotel Di Jalan Nan He Yan, ujung sebelah kiri dari area Tian An Men, sebelum Wang Fu Jing 5 menit Ke Forbiden City (Ku Kung) dialeg gampangnya ko Acong, Bukan Pin Yin. Berhubung Belum Waktu Cek in, Masuk dulu Hotel titip tas ikut tidur di bangku lobi Hari 2 sarapan pagi beli Mie Cup 3 RMB Rasa….. teman saya rasa sezhuan sekalian Minta di seduh spesial + 2telur pindang lah bahasa gampangnya ko Acong 2 Rmb + Minumnya Sebotol Bir 3 Rmb (karena lebih murah bir dari pada Air mineral) dimana selagi makan di trotoar Meyni (Bhs Sanjungan untuk Cewe peking) hotel nyamperin nimen……………………… ya pokoe ko acong ngarti artinya, udah bisa check in karena dari tadi saya lihat udah banyak yang check out. Lalu kami Check in bayar 280 Rmb + 100 Rmb Jaminan langsung juga Beli city tur Lagi2 BHS Gampang nya ko Acong, ke Great Wall 210 RMB/ Orang. Dijemput Antar di hotel Plus Makan Siang Non Shoping pilihnya untuk besok. Kalo harga yang Plus kliling2 Toko lebih murah 140rmb, Tapi di buru buru Di Tembok chinanya, Dan beli tiket kereta cepat ke Shanghai 585 Rmb/orang Rincian 540 tiket 10 / 35 Rmb, Free Diantar ke hotel Untuk H3 Jam 9.00 Setelah beres urusan uang di hotel masuk kamar beres2 mandi udah Ok Siap, turun Tanya ke resepsionis Sambil bawa gambar Tian An Men, Tiantan Summer Palace lantas mereka ngomong Nin………. Keliatan Kami masih Bengong Rubah mereka bahasa Pake inggris Mungkin respon kami ada anggukan kepala lanjutlah bahasa inggis dan segala jurus bahasa akhirnya kami mulai ngerti ya pokoke ke tian an men jalan kaki 10 menit ato naik bus 1 pemberhentian turun, itu area tian men. Ke Tiantan naik MRT turun ke terowongan menuju Subway Station Tian An Men East Menuju / tinggal lihat peta kemanapun sampai mau ke bandara / ke Yi He Yen (sumer palace) dll, ya seperti MRT Singapore yang penting lihat lajur terahir dan kemana kita menuju supaya ngak salah naik kereta nya dan interchange mana kita harus pindah warna jalur. Rute Jalan2 Hari 1 Beijing Jam 9.00 masuk Forbiden City ( Ku Kung) Rm 60 / Orang. Keliling 2 jam, hati-hati dengan tawaran becak kayuh harga 3 Quay turun minta san pay (300 quay). Bila terjebak pemaksaan, cara lawan nya suruh rekan foto2 sekeliling lantas foto mukanya lalu pergi, lalu kita yang lagi berhadapan dengan oknum bilang Wo wo te pheng yu Cao Cin Cha Ni te mien Chao le. Pasti takut, lagi2 bahasa gampangnya ala ko Acong. Jalan kaki saja menuju Tian an men, sambil cari restoran sebelumnya makan bebek peking dulu di area pintu keluar. Kami pesan ½ potong Ya (Peking Duck) 95 Rmb. Rasanya super uenak bareng bir Cay (sayuran) 20 Rmb porsinya sangat banyak, aneh dengan lidah kita tapi aneka sayurannya segar. Mifan (nasi) 2 mangkok 8 Rmb, cukup enak dan kenyang sekali porsinya banyak. Pit Ciu 2 botol harga direstoran 16 Rmb mahal kalo di warung 3 rmb/ botol. Kwan im Cah Tea 30 Rmb mahal, hati2 dengan tawaran teh yang asing namanya. Total Makan 169 Rmb / 2 orang Sebetulnya Salah pesan menu padahal tanpa sayur dan teh bisa ngirit 50 Rmb Keluar menuju Tian An Men jalan kaki 10 menit sambil beli anggur 1 liang ( ½ Kg ) 13 Rmb Sambil jalan menyusuri trotoar yang lebar sambil ngemil anggur yang segar belum lama metiknya, wah mantab segar bugar tenaga siap lagi tak terasa sampai di seberang lapangan tian an men kita belok kiri dulu ke tempat pembalsaman almarhum Mao Ze Dong tapi nggak masuk harus bayar mahal, antrinya panjang mana panas jadi hanya foto2 di areanya, jadi kita langsung ke lapangan Tian An Men keliling foto2 30 menit lanjut ke Thian Than pake Ti Tye (subway), ke rute Tian Than (Temple Of Heaven) 3 RMB. Keluar Subway Tian Than langsung Thian tan Park beli Tiket 15 Rmb / orang. Keliling2 1 Jam, hati-hati harga penawaran Fix Price 20% dari harga yang di tawarkan 100 jadinya 20, lantas kami keluar menuju subway beli tiket ke Yi He Yen 4 Rmb. Keluar Stasion Yi he yen 30 menitan, tinggal cari gerbangnya beli tiket 20 Rmb komplit. Keliling2 2 jam, keluar menuju stasiun metro yang tadi turun langsung ke tian an men West. Jalan Kaki menuju Hotel 10 Menit. Mandi menyegar kan badan, jam 19.00 menuju Wang Fu jing. Jalan kaki 5 menit. Kuliner ekstrem makan kalajengking di goreng 20 RMB, Ranginang Ulat 10 Rmb, Sate Daging Bebek 10 Rmb, paha kambing 40 Rmb, 2 botol bir 8 Rmb. Wah alergi Tapi seneng, keren gitu Seolah-olah sampai kulit kaki serasa kulit kodok Kebas 4 jaman. Jalan2 di area wang fu jing +/-2 jam toko2 dan mallnya keren2, dan harganya Wow, serta masuk ke sentra oleh2. Di balik gedung2 mall banyak yang jualan makan cemilan tapi rasanya tidak pas. Hati-hati copet, lalu pulang ke hotel tapi di sepanjang jalan pulang banyak yang nyapa Lao Pan cantik2 dan seksi untung Iman dan Amin tak tergoda. Hari 3 Beijing Jam 5.30 turun sarapan Coffe Break gratis, di Hotel atas biaya city tur (Bila beli seharga 17 Rmb) Jam 6.30 Tepat Datang yang jemput keliling2 di satukan pake bus gede Jam 7.00 start dengan di pandu Meyni berbahasa inggris, 2 Jam an sampai di Area parkir Tembok China. Cas cis cus2 Pokoe ngertilah. Makan siangnya ala Cia Ciu. Duduk dimeja makanan dianter Bukan (Makan meja), tidak ada Ciu, Cuma teh China biasa, biasanya Fu U yen Pramusaji suka nawarin teh special ato kopi bir dll, mahal harus tanya2 dulu harganya mending ngasih tip 10 Rmb beres. Beli tiket Kereta Gantung ada 2 model 1 Capsul lebih aman, 2 model naik Roof di sentosa, Wow Keren deg deg plus Harga tiket+/- 60 Rmb Biasanya dikasih Waktu oleh Tur leader bhs ingris Everyody……………………….Ya ngartilah jam 12.00 kumpul di restoran ini kita makan bersama langsung acara bebas naik kereta gantung bersama rekan2 baru tak terasa makin kenal dekat yang kasian Ko Acong, bagaikan Angsa mendengar geledek kepala nengok kiri kanan suara apa itu karena memakai bahasa inggris dan mandarin tapi nyambung ngerti ajah. +/- Jam 14.00 Bus berangkat menuju hotel masing2. Jam 5 Kami Tiba di Nan He Yan, Forbiden City Hotel masuk hotel mandi rehat segar kembali jalan2 ke wang fujing. Makan malam 60 Yuan/ 2 Orang, di area wang fu jing Fast food. Malam istirahat bugarkan badan Bir lagi untuk menuju Shanghai Total Pengeluaran 955 Rmb diluar oleh2 955 x 1600 = Rp.1.528.000.- Sekian Dulu semoga Gak cape bacanya dan bermanfaat Tunggu gambar fotonya dan lanjutan -shanghai- Hangzhou –tunxi-Huangshan Salam Travelling
  5. Zhang Jia Jie Kota zhang jie jie terletak di provinsi Hubei, kurang lebih 307 km dari kota changsha (ibu kota provinsi Hubei). Kota zhang jia jie sendiri menawarkan cukup banyak tempat wisata, antara lain å¼ å®¶ç•Œæ£®æž—å…¬å›­ Taman Nasional (TN) zhang jia jie( ditetapkan pada Sept 1982 sebagai TN pertama di Tiongkok)dan 天门山 Tian men shan. Transportasi untuk mencapai kota zhang jia jie ada beragam cara. Pertama bisa mengunakan pesawat dari kota changsha ke kota zhang jia jie,waktu tempuhnya kurang lebih 1 jam. Ada 3 kali penerbangan dari kota changsa ke zhang jia jie, pagi hari sekitar pukul 8.50, siang hari pukul 13.50 dan malam hari 18.30 (jadwal bisa berubah). Biaya tiketnya kurang lebih 250 RMB untuk sekali jalan. Selain dari kota changsha, ada juga penerbangan dari kota besar lain di Tiongkok seperti dari shenzhen, guangzhou, chongqing, chengdu, beijing, hangzhou maupun shanghai. Pengalaman saya mengunakan pesawat dari changsha ke zhang jia jie, cukup menegangkan, karena pertama kalinya saya mengunakan pesawat yang kecil untuk berpergian. Pesawatnya hanya muat untuk sekitar 50 orang saja. Dari changsha hanya ada 1 maskapai saja, yaitu奥凯航空maskapai OK. Lalu yang kedua dengan mengunakan jalur darat baik mengunakan bus maupun kereta dari changsha. Tiket bus maupun kereta dari changsha ke zhang jia jie harganya bervariasi, mulai dari sekitar 80 RMB, dengan jarak tempuh kurang lebih 4 jam (info dari web di Tiongkok). Apa saja yang diperlukan sebelum melakukan perjalanan ke zhang jia jie? Pertama, saya sangat tidak menganjurkan solo backpacker ke zhang jia jie jika tidak mempunyai kemampuan bahasa Mandarin. Walaupun zhang jia jie terkenal sebagai tempat wisata namun, sulit untuk menemukan orang yang bisa berbahasa inggris. Lalu jika pergi berkelompok saya sarankan untuk menyewa guide lokal sehingga minimal bisa menemani perjalanan anda di TN zhang jia jie karena TN ini sangat luas, jadi bisa memungkinkan anda tersesat. Lalu carilah referensi sebanyak banyaknya, terutama akomodasi. Banyak hotel di Tiongkok yang tidak menerima tamu orang asing, jadi sebaiknya dipastikan hotel anda bersedia menerima anda. Bawa jaket yang agak tebal karena kondisi disana cukup dingin ketika malam hari, jangan lupa siapkan payung, Lalu instal kamus mandarin di HP siapatau bisa bergunaa( kamus pleco), dan siapkan VPN (free vpn yang saya pakai fqrouter2 )karena di Tiongkok anda tidak bisa mengakses google,fb, dll tapi anda masih bisa upload di Path. Jangan lupa olahraga sebelum pergi ke zhang jia jie, karena sebagian waktu anda disini dihabiskan dengan jalan kaki dan naik tangga. Walaupun anda bisa menghemat waktu dengan naik cable car. Day 1. Sabtu 11 april 2014 Dari Fuzhou,ibu kota provinsi Fujian , saya berangkat mengunakan pesawat terbang ke changsha, berangkat pukul 9.30 sampai di bandara huanghua changsha pukul 10.40, lalu pukul 13.40 saya terbang ke changsha, kira kira 14.50 sampai di bandara hehua zhang jia jie. Setibanya di zhang jia jie saya langsung mencari halte bus untuk melanjutkan perjalanan saya ke penginapan. Halte busnya terletak tidak jauh dari bandara zhang jia jie, kurang lebih 500m. Kekurangan transportasi umum di zhang jia jie ini adalah tidak adanya pemberitahuan di busnya kalau kita sudah sampai di halte mana. Anda perlu bertanya ke penumpang lain atau sopir. Sesampainya di penginapan saya chek in dan bersih2. Hostel tempat saya meningap cukup bagus, nama hostelnya Bajie international youth hostel八戒国际é’å¹´æ—…èˆã€‚Hostel ini di zhang jia jie ada 2 cabang, pertama di pusat kota zhang jia jie dan yang kedua ada di dalam lokasi TN zhang jia jie. Harga sewa kamar untuk tipe dorm dengan 4 tempat tidur 40rmb/orang/malam dengan kamar mandi diluar. Kamarnya cukup nyaman dan juga dengan kamar mandi yang bersih ( bagi yang pertama kali datang ke Tiongkok, wc ataupun kamar mandi di Tiongkok umumnya lebih jorok, bau dan kotor dibandingkan dengan di Indonesia). (foto kamar hostelnya bisa dilihat dibawah). Lalu setiap malamnya, petugas hostel juga mengadakan acara ngobrol bareng, gunanya untuk mendiskuskan dan sharing apa saja tempat yang bisa kalian kunjungi di zhang jia jie ini, lalu mereka akan mensharingkan transportasi maupun rute dan spot mana saja di TN zhang jia jie yg wajib dikunjungi. Lalu anda juga bisa bertanya berbagai hal disharing tersebut. Mereka tentu saja mengunakan bahasa mandarin untuk bercerita, namun tidak perlu khawatir karena mereka juga bisa berbahasa Inggris. Hostel juga menjual peta TN zhang jia jie seharga 5 RMB, peta ini menurut saya sangat berguna karena selain ada hanzi (aksara Tiongkok) ada juga bahasa Inggrisnya. Saya juga membekali diri dengan peta berbahasa Inggris yang saya unduh di salah satu blog di HP saya. Selain itu hostel juga mengakomodir kebutuhan para pelancong, mereka menawakan paket rombongan mengunakan mobil kecil untuk mengantarkan anda ke TN zhang jia jie. perjalanan dari kota zhang jia jie ke TN zhang jia jie kurang lebih 1 jam. Dari berbagai web di Tiongkok sebenernya ada bisa juga pergi ke terminal bus dan naik bus umum ke TN zhang jia jie, tapi karena saya tidak mau repot, saya memilih join rombongan backpacker lain mengunakan mobil dari hostel tempat saya menginap. Pengeluaran: Tiket fuzhou changsha 449 rmb Tiket changsha zhang jia jie 209rmb Bus dr bandara zhang jia jie ke hostel 2 rmb Makan sore kfc 20 rmb Makan malam mie dingin å‡‰é¢ 13rmb Beli peta 5 rmb Transport ke TN zhang jia jie 20rmb Hostel 4 hari 3 malam 120 rmb Cemilan untuk di TN zhang jia jie 25 rmb Total 863 rmb Day 2, Minggu 12 April 2014 Dari hostel di kota zhang jia jie saya berangkat ke TN zhang jia jie ikut rombongan mobil dari hostel, berangkat pukul 7.00 dan sampai di TN zhang jia jie kira kira pukul 8.00. Setibanya di TN zhang jia jie saya langsung membeli tiket masuk untuk 3 hari. Malam ini saya berencana menginap satu malam di hostel yg sama yang ada di dalam TN zhang jia jie. Tarifnya sama 40 rmb untuk tipe dorm. Perlu diingat karena ada di gunung, udara disana akan sangat dingin( sktr 10 derajat) jadi perlu menyiapkan baju tebal dan jaket. Hostel juga tidak menyediakan penghangat ruangan, anda hanya di beri selimut listrik yang lumayan membantu mengatasi rasa dingin. Lalu setelah membeli tiket saya masuk ke TN zhang jia jie. Tiket masuknya lumayan modern, anda akan diberi satu kartu dan menscan sidik jari anda, jadi selama 3 hari anda akan babas masuk TN zhang jia jie. TN zhang jia jie sendiri terbagi atas 3 wilayah, yaitu yang jia jie æ¨å®¶ç•Œ (ada di bagian barat, lalu ada yuan jia jie è¢å®¶ç•Œï¼Œ dan gunung Tianzi 天å­å±±. Hari pertama di TN zhang jia jie saya banyak mengeksplore di daerah yuan jia jie dan sebagain gunung tianzi. Begitu masuk TN zhang jia jie saya langsung mencari letak pilar langit (ä¹¾å¤æŸ±/ gunung haleluya) dan 天下第一桥. Dari tempat saya datang sampai ke pilar langit saya harus mendaki tangga yg cukup banyak, saya menghabiskan waktu sekitar 3 jam untuk sampai. Dari pilar langit maupun 天下第一桥 kita dapat melihat pemandangan gunung2 yang bentuknya seperti pilar dari ketinggian. Pemandangan di sana juga mirip seperti pemandangan di film avatar. Lalu setelah itu saya melanjutkan perjalanan ke penginapan saya di dalam TN zhang jia jie( selanjutnya saya hanya menulis TN). Didalam TN sendiri tersedia mobil wara wiri gratis yang menghubungkan 3 wilayah di dalam TN. Bus ini beroprasi sampai sekitar pukul 5 sore. Perhatikan waktu anda ketika berada TN, keluarlah TN sebelum sore, atau minimal anda sudah ada di hostel di area TN sebelum sore. Kira kira pukul 2 siang saya sudah ada di hostel bajie yang ada di dalam TN. Lalu checkin dan bersih2. Lalu saya sempat mengunjungi kawasan sekitar gunung tianzi, lalu kembali ke penginapan sebelum pukul 5.00 sore. Disana hanya berfoto saja dan beli oleh2 sambal khas zhang jia jie. Lalu seperti hostel bajie yang ada di kota zhang jia jie, hostel bajie yang ada di dalam TN juga tiap malam mengadakan sharing dan diskusi. Lalu mereka mengajak pengunjung untuk menikmati sunrise dipagi harinya dan mengunjungi sawah yang ada digunung. Dan melihat letak lift outdoor zhang jia jie yg terkenal. Pengeluaran Tiket 3 hari TN zhangjiajie 248 rmb Sarapan pagi jagung rebus 5 rmb Makan malam 50 rmb Oleh2 25 rmb Jajan dijalan 20 rmb Biaya mobil liat sunrise 30 rmb Total 378 rmb Day 3 Senin, 13 April 2014 Bangun pukul 5.30 lalu siap siap untuk melihat sunrise bersama rombongan tamu hotel lain. Perjalanan sekitar 30 menit ke ä¸é¦™æ¦•æ‘居委会 desa ding xiang rong , lalu setelah itu diajak ke 空中田园 (sawah yang ada di atas gunung)sambil melihat 白龙天梯 lift outdoor bailong. Setelah itu pukul 8.00 kami sudah kembali ke hotel, check out lanjut perjalanan ke lift outdoor bailong. Dari tempat menginap saya naik bus gratis ke wilayah è¢å®¶ç•Œ yuan jia jie, lalu dari sana lanjut ke loket penjualan tiket lift bailong. Saran saya lebih pagi anda sampai lebih baik karena biasanya pagi hari lebi sepi orangnya, dan beli tiket turun saja, karena juga sedikit orang yang antri. Jika kita antri tiket untuk naik lift ini, antriannya sangat panjang bisa memakan waktu 3 jam untuk antri naik lift yang durasinya hanya kurang dari 2 menit. Walaupun hanya sebentar saya sarankan anda tetep mencobanya karena konon lift ini lift outdoor terbesar di dunia. Setelah turun mengunakan lift bailong ini, saya melanjutkan perjalanan ke å里画廊 shilihualang. Disana saya naik kereta untuk menikmati pemandangan disana, lalu setelah sampai diujung saya lanjut mendaki å§é¾™å²­ wolongling dengan waktu tempuh sekitar 2,5 - 3 jam dengan kondisi mennajak. Lalu kira kira pukul 13.00 saya sampai di atas. Bagian atas dari wolongling adalah area gunung tianzi yang hari sebelumnya sudah saya kunjungi tapi hanya sebagian kecil saja. Lalu setelah itu saya makan siang di MC D yang dapat kamu jumpai di puncak gunung tianzi. Setelah makan siang dan istirahat saya lanjut mengunakan mobil gratis ke area yang jia jie, lalu setlah itu saya langsung menuju ke area yang ada cable car dan antri beli tiket untuk naik cable car untuk turun dan kembali ke kota. Sebenarnya banyak tempat bagus di area yang jia jie æ¨å®¶ç•Œï¼Œ tapi karena sudah kesorean saya sama sekali tidak mengeksplore wilayah ini. Lalu naik cable car dari yang jia jie saya turun di area dekat pintu masuk kemarin, tapi karena saya orang yang buta arah dan kurang pandai baca arah peta saya malah tersesat masuk ke arah 水绕四门 shuirao simen. Sebenarnya jarak dari saya turun cable ke arah pintu keluar hanya 15 manit , tapi karena tersesat saya harus jarak yang sangat jauh untuk mencapai pintu keluar lain di daerah wulingyuan æ­¦é™µæº ï¼ˆ ada tiga pintu masuk/keluar ke TN ini pertama pintu masuk utama TN zhangjiajie å¼ å®¶ç•Œå›½å®¶æ£®æž—å…¬å›­é—¨ç¥¨ç«™ï¼Œ pintu masuk wulingyuan 武陵æºé—¨ç¥¨ç«™ï¼Œpintu masuk gunung tianmen天å­å±±é—¨ç¥¨ç«™, saya awal masuk dari pintu masuk utama TN)。 Setelah tersesat di shuirao simen saya harus naik bus gratis sampai ke pintu keluar di wulingyuan karena pintu keluar ini paling dekat dari tempat saya tersesat. Perlu di perhatikan bahwa mobil/ bus gratis hanya berporasi sampai sekitar pukul 5 sore!! Lalu setelah berhasil keluar dari pintu keluar wulingyuan, saya lanjut perjalan kembali ke kota zhang jia jie dengan bus dari pintu keluar wulingyuan ke terminal bus wulingyuan 武陵æºæ±½è½¦ç«™ wulingyuan qichezhan, lalu lanjut naik mobil ke kota zhang jia jie untuk kembali ke hostel. Pengeluaran Tiket 白龙天梯 lift bailong 72 rmb Kereta di å里画廊 pp 52 rmb Cable car di yuanjiajie 76 rmb Sarapan jagung rebus 5rmb Makan siang McD 39rmb Bus ke terminal wulingyuan 1 rmb Bus dari wulingyuan ke kota zhang jia jie 12 rmb Makan malam kfc 20 rmb Total 277 rmb Day 4, selasa 14 april 2015 Saya check out pukul 6.30 lalu menitipkan tas saya di penginapan lalu berangkat ke 天门山 tian menshan. Saya sudah membeli tiketnya di hotel namun harus ditukarkan di loket untuk memperoleh tiket asli di konter di loket tianmenshan. Saya sarankan untuk menghabiskan satu hari penuh disini. Saya sendiri hanya sempat menghabiskan waktu ½ jam di tian menshan karena saya dikejar waktu harus sampai di bandara pukul 2,30 karena pesawat saya pukul 3.00. tidak disangka banyak sekali turis yang hendak masuk ke tianmenshan, jadi untuk tukar tiket saja memakan waktu hampir 2 jam dan untuk antri ke cable car harus antri sampai 2-3 jam. Perlu di ketahui, tiket ke tianmeshan sudah termasuk tiket cable car yang start nya dari pusat kota zhang jia jie ke tianmenshan. Jarak nya cukup jauh, naik cable car kurang lebih ½ jam. Dari beberapa sumber yang saya dapat cable car di tianmenshan merupakan cable car terpanjang di dunia. Anda akan merasakan sensasi berbeda melihat pemandangan dari atas cable car. Di tianmenshan saya hanya bisa mengunjungi jembatan kaca. Untuk bisa mencoba jembatan ini, anda juga dikenakan biaya. Lalu setelah berfoto saya langsung antri cable car untuk turun dan kembali ke kota zhang jia jie dan bandara. Pengeluaran Bus umum ke pintu masuk tianmen shan 2rmb Tiket masuk tianmenshan 240 rmb Tiket peswat zhang jia jie ke changsha 260rmb Tiket changsha ke fuzhou 446 rmb Makan siang 50 rmb Total:998
  6. Chaozhou, Shenzhen, Hongkong trip Jun 2015 Perjalanan ke kampung halaman Chaozhou Day 1 Jakarta-Singapura Kami naik Jetstar Jakarta ke Chauzhou via sin. (Saat itu hanya ada Jetstar yang terbang sampai ke Chaozhou, sekarang Air Asia ada rute ke sana via KL airportnya adalah Jieyang/Shantou karena terletak antara jieyang dan shantou). Dari Jakarta berangkat malam, sampai di singapura sudah larut malam. Makan malam lalu cari tempat tidur di snooze lounge terminal I (tidak nginap di hotel) Day 2 Singapura-Chaozhou Setelah sarapan, kami dari terminal I ke terminal II untuk daftar free singapura city tour untuk penumpang transit. Ternyata bagasi beroda tidak boleh di bawa, jadi mesti titip (biaya penitipan SGD 6.4 / 2 bagasi) Jam 9 dijemput tour guide untuk city tour, terlebih dulu proses imigrasi lalu keluar dan naik bus + 40 seats. Sepanjang jalan tour guide terus memperkenalkan singapura. Rute city tour: airport – merlion park (stop 20 menit), china town, india town, malay town(stop 30 menit), jam 11 bus bertolak kembali ke airport. Check in imigrasi, makan lalu bersiap2 boarding ke Chaozhou. Sampai di chaozhou sore, airport di chaozhou tidak terlalu besar, waktu itu cuma pesawat kami yang tiba, kami disuruh petugas cepat2 keluar imigrasi. Keluar imigrasi kami dijemput mobil yg dipesan sebelumnya. (Sebelumnya saya pesan hotel 3 malam di chaozhou+antar jemput dan hotel 2 malam di shenzhen @cny 1140, pesan di travel shenzhen, uangnya bisa bayar di china, lumayanlah no risk). Ternyata waktu kami tiba baru habis hujan, jadi cuaca cukup sejuk. Mobil membawa kami dari bandara ke kota, melewati sawah, rumah petani yang jalannya cukup mulus. +1jam kami tiba di hotel Green Tree Inn, dapat kamar 4+3 untuk kami ber7. Kamar family room untuk 4 org cukup luas terdiri dari 2 kamar tidur dan 1 ruang keluarga dengan TV ukuran besar. (bayar deposit cny 300 utk 3 kamar). Di sebelah hotel ada supermarket Lotus, kami ke sini untuk makan malam dan melihat2. Masuk ke supermarket tas bawaan mesti dimasukkan ke tas lotus dan disegel, nanti dibuka saat bayar di kasir. Supermarket Lotus cukup besar dan lengkap seperti carrefour.. Day 3 City tour Pagi sarapan di hotel dengan bubur + lauk, nasi goreng, mie goreng, kue, susu kacang. Setelah itu kami mulai explore kota chaozhou dengan mobil charter. Stop I : di sebuah sungai yang ada pintu air, supir menunjuk ke seberang, katanya di sana lokasi kampung halaman yang akan dituju besok. Stop II: di sebuah viewpoin di mana jembatan guangji bisa dilihat dari jauh. Stop III: jembatan guangji, guangji gate tower, binjiang galery, chaozhou arch street. Ini adalah objek wisata utama kota chaozhou, jembatan guangji adalah salah satu jembatan kuno di tiongkok, jembatannya berbentuk paviliun yang tengahnya dihubungkan kapal yang bisa dibuka tutup, jembatan ini dibangun di atas sungai Han, di area ini terdapat pinjiang galeri koridor di sepanjang sungai Han, diseberangnya dikelilingi tembok dengan beberapa gate tower, di dalamnya ada guangzhou arch street (pedestarian shopping area dengan bangunan kuno). Area ini memadukan nuansa sungai Han, jembatan kuno dengan bangunan khas tiongkok memberi suasana sejuk dan santai, juga bisa belanja dan makan di toko2 di arch street. Banyak becak mangkal yang menawarkan untuk membawa berkeliling. Setelah menikmati pemandangan sepanjang sungai, kami berjalan ke arch street untuk melihat2, saat ini turun hujan, kami lalu mencari kedai makan dan memesan makanan, banyak yg excited maklum makanan kampung halaman rasa ori (selain mama mertua saya, yang lain pertama kali ke balik kampung) Setelah itu kami kembali ke jembatan guangji, waktu menunggu supir kami ditawarin becak untuk berkeliling @cny 10, anak2 gratis. Kamipun memesan 3 becak untuk ber7. Tadinya membayangi becak akan membawa kami berkeliling sungai Han sepanjang binjiang galeri, eh..., ternyata mereka membawa kami masuk ke dalam arch street melewati lorong2 kecil si dalam arch street akhirnya sampai di sebuah vihara kecil, di sana ada sebuah kedai kecil yang menjamu kami dengan minuman khas (entah minuman dari apa lupa, rasanya asam manis), katanya banyak khasiatnya ada yg di awetkan 5 tahun, 10 tahun, 15 tahun ( who know, asal ngecap gimana membuktikannya...), penjual terus menawari kami untuk membeli, kami pergi sembahyang sebentar, waktu kembali penjual lebih gigih lagi menawarkan, akhirnya ada peserta yang tanya harga satu toples, setelah ditimpang harganya cny 500 (wow...). Kubilang ke pedagangnya no money, pedagangnya bilang bisa pakai kartu kredit, kujawab no credit card. Akhirnya yang mau beli minta dikurangi cukup beli cny100 untuk minuman dari tanaman ...(lupa) umur 15 tahun... Becak membawa kami kembali ke jembatan guangji, supir sudah menunggu kami. Ternyata arch street dengan toko2 dan jalanan pedestrian yang bagus, dibelakangnya adalah rumah2 penduduk dengan lorong2 yg agak sempit. Stop IV Kai Yuan temple, vihara ini masih satu area dengan arch street entah di sebelah mananya, daripada cari dengan jalan kaki, mending minta supir ngantar.Vihara ini cukup terkenal di kota chaozhou, kami masuk sembahyang dan istirahat. Stop 5 West lake Chaozhou Di pintu masuk, supir say hello ke yang jaga pintu, katanya bawa teman mau ke dalam lihat2. (sepertinya yg jaga pintu kenalannya). Mobil melewati jembatan yang menghubungkan danau dengan taman di dalamnya. West lake memberikan nuansa sejuk dengan perpaduan danau dan taman, di dalam taman ada pohon2, lampion, kuil, paviliun dll, secara keseluruhan mirip dengan taman2 lain di tiongkok pada umumnya, berbeda dengan jembatan guangji yang memberikan kesan istimewa karena berarsitek bangunan kuno. Di dalam taman agak sepi, entah karena weekday atau habis hujan. Kami menikmati suasana di west lake sampai hujan turun lagi, karena hujan supir membawa kami berkeliling dengan mobil, namun hujan turun semakin deras, kamipun minta kembali ke hotel untuk istirah, juga pesan kke supir mampir ke toko kue khas setempat buat beli camilan. Sampai di hotel baru jam 3 sore (karena lokasi tempat kami berkunjung hari ini tidak terlalu jauh dari hotel jadi tidak boros waktu). Sempat tidur sore bentar, malam lanjut shopping ke lotus. Day 4 mengunjungi famili Di sini kami ngobrol dan diajak melihat2 di sekeliling kampung, dijamu makan siang dan makan malam. Day 5 Chaozhou-Shenzhen Setelah sarapan, check out hotel dan diantar ke stasiun KA. Di sini terlebih dulu antri di loket untuk mencetak tiket yang telah dibeli sebelumnya, tiket kelas I @cny 120 beli lewat travel (kalau beli di loket @107.5). Kami menunggu di ruang tunggu, penumpang akan diinfo untuk masuk ke peron berdasarkan no kereta dan rute masing2 sekitar 15 menit sebelum keberangkatan, ternyata boarding per kereta menyebabkan tidak ada penumpang yang menumpuk di peron, penumpang langsung masuk ke kereta dan mencari tempat duduk masing2. Kelas 1 seatnya 2-2 (gerbong paling depan dan belakang saja) Kelas 2 seatnya 3-2 Ada 1 gerbong resto tempat makan, banyak orang yang nongkrong di sini (entah mau makan atau karena tiket berdiri) Kereta berangkat tepat waktu dan berhenti di beberapa stasiun, setelah+ 2 jam kereta samapi di shenzhen, ini adalah KA express dgn kecepatan + 200 km/jam (kalau naik bus + 5jam) Dari stasiun naik taxi ke hotel(memang tidak charter mobil, karena mau ke taman wisata naik taxi atau mrt saja), taxinya mesti yg warna merah (yg boleh masuk ke downtown). Nginap di CAA holy sun hotel dekat lowu border. Sore jalan2 ke pusat perbelanjaan Lowu commercial city di dekat hotel, Day 6 Shenzhen tour Setelah sarapan di hotel, kami ke window of the world (WOW), taman wisata yg berisi miniatur bangunan terkenal dunia, sebagian naik taxi, sisanya naik metro (mrt), dipintu keluar metro di WOW, banyak calo tiket yg menawari tiket masuk WOW (sepertinya mereka beli online soalnya tiketnya hanya di print di kertas), iseng tanya harga @150 cny, beda 30 cny dengan di kounter, setelah dipikir sudahlah beli sini saja, beli 5 tiket karena 2 peserta lansia > 70 tahun, tiket masuk gratis cukup menunjukkan paspor. Penjualnya berbaik hati menuliskan no hp dan berpesan jika tiketnya bermasalah boleh telepon. Masuk ke dalam WOW, beli tiket tram untuk keliling WOW @cny20, tram berhenti dibeberapa tempat populer, penumpang boleh turun untuk berfoto atau melihat2, setelah selesai bisa menstop tram berikutnya untuk ke tempat berikutnya. Setelah berkeliling dengan tram kami malas mengitar karena cuaca rada panas, lalu kami mampir ke ice world yg ada di dalam WOW, berhubung indoor jadi tidak panas, di sini ada ice skating dan snow world untuk main salju, sebagian ada yang masuk dan main ke snow world. Dari WOW kami ke splendid china, sebagian naik taxi, sisanya naik metro. (sekalian cari2 ada calo tiket ngga, tapi ngga ketemu mungkin sudah sore) Tiket masuk @ 180 cny, lansia gratis. Splendid China berisi miniatur bangunan terkenal di China. Di dalam, kami ngitar bentar di area dekat pintu masuk, berhubung ada jadwal pertunjukkan tarian, kutemani yang lansia nonton biar sekalian duduk istirahat, yg lain berkeliling di splendid china. Ada beberapa pertunjukkan di sini, jadwal dan lokasi berbeda2, tarian yang kami tonton kali ini sangat bagus, bahkan menyertakan binatang2 seperti burung merak dll. Setelah selesai pertunjukkan, keluar dari lokasi pertunjukkan di lapangan sampingnya masih ada pertunjukkan kungfu shaolin, setelah selesai nonton, sebagian yang tadi keliling taman sudah kembali dan kami makan malam. Setelah makan malam kami menonton pertunjukkan pertunjukkan malam Dragron and Phoenix Dancing show, pertunjukkan ini merupakan acara puncak yang ditunggu pengunjung tempat wisata ini, bercerita ttg tiongkok masa lalu sampai sekarang, sebenarnya pertunjukkan ini sangat bagus tapi berhubung ramai dan tempat duduk tidak terlalu strategis, jadi merasa sepertinya pertunjukkan tarian sebelumnya lebih bagus (berhubung dapat tempat duduk strategis). Pertunjukkan ini juga menyertakan binatang2, kuda saat berperang bahkan menembakkan roket api dll, sapi, kambing dll untuk menceritakan masyarakat perternak dll. Setelah acara semua pengunjung berjalan ke pintu keluar karena taman wisata sudah tutup, tapi di dekat pintu wisata banyak kedai yang menjual pistol air, ember dll, ternyata masih ada acara perang air di suatu tempat di sana, sudahlah kami tidak berminat ikut. Dari sini kami naik 2 taxi pulang hotel. (sudah malam malas naik metro) Day 7 Shenzhen – Hongkong Setelah sarapan, checkout hotel dan naik taxi ke lowu border mau nyebrang ke hongkong (walau dekat stop taxi saja, malas angkat koper). Setelah melewati imigrasi dan sampai ke Hongkong, cari loket untuk beli octopus card dulu (kartu untuk naik mrt, bus dll), yg lansia bisa beli octopus card untuk lansia harganya lebih murah. Lalu masuk naik kereta dari sini ke downtown, ada kelas1 dan kelas biasa, kelas 1 ada line khusus, harganya double, jadi kartu octopusnya di gesek 2 kali, biasanya kelas1 lebih lega karena penumpangnya tidak banyak. Kereta ini sampai East tsim sha shui, sebenarnya menurut mrt map bisa ganti mrt sampai hotel tapi berhubung repot pindah bawa2 koper, kami keluar stasiun, cari taxi ke hotel. Kami tinggal Best Western harbour view hotel (check in hotel di Hongkong lebih praktis tidak seperti di China mesti fotokopi paspor semuanya, di sini cukup kasih voucher booking langsung di kasih kunci kamar). Kemudian kami keluar makan siang, di sekitar hotel banyak resto. Lalu naik taxi ke victory peak tram terminal . Beli tiket 3 in 1 : tram one way + madame tussaud + sky terrace 3 in 1 @hkd 308, untuk lansia ada potongan harga, lupa berapa harga tiketnya. Kalau beli tiket 3 in 1 bisa langsung ke antrian depan di tram naik ke victory peak, yg pengunjung warga lokal mereka tidak antri beli tiket, tapi ngantri panjang buat naik tram pakai gesek kartu octopus untuk pembayaran. Di the peak kami main lama, belanja di toko souvenir, masuk tussaud (kecuali saya, saya hanya beli tiket tram, sudah pernah malas). Sambil menunggu yg lain main saya ngitar di sekitar the peak, ke bangunan peak galleria di sebelahnya, ada supermarket, trick eye museum, di atas top roof juga ada tempat melihat pemandangan (gratis cuma tidak 3600), setelah berkeliling saya beli tiket mau ke sky terrace, kupikir buat lihat pemandangan sambil menunggu yg lain selesai main di tussaud, saat naik eskalator ke atas, ketemu yg lain sudah turun dari sky terrace. Saya ke sky terrace, di sana super ramai, ngga sampai 10 menit saya pun keluar. Mending di top roof yg peak galleria deh gratis juga ngga terlalu ramai. Lalu kami ke peak galleria duduk2 dan membeli makan di Mac di, untuk makan di sana, langit dari sore berganti menjadi malam, pemandangan kota hongkong dengan lampu terlihat jelas dari sana. Kami duduk dan istirahat cukup lama lalu pulang, naik sebagian naik taxi, sisanya naik bus+mrt (dari mrt jalan ke hotel tidak jauh) Day 8 Hongkong-Jakarta Sarapan di hotel lalu check out. Tadinya mau naik shuttle bus gratis dari seberang hotel ke Hongkong express stasiun ( di sini bisa city check in beberapa airlines bisa check in 24 jam sebelumnya), tapi bus yang ditunggu ngga datang2, akhirnya kami naik taxi. Ternyata untuk check in ke airlines mesti bayar tiket kereta express ke airport @Hkd100, lah... kami tidak ada rencana mau naik kereta express beli tiket untuk apa, tapi juga dilema koper kalau ngga check in repot bawanya (mana staf check in china airlines kutunjukkan penumpang yg check in tidak masuk berdiri di luar, tidak mau kasih check in, katanya semuanya mesti ke dalam) , ternyata isi octopus card lalu slash masuk ke kounter check in dipotong hkd 100 sekali, lalu bisa keluar lagi, gantian yg masuk, berhubung belum ganti stasiun waktu slash keluar jadi saldo cuma di potong sekali, dan kami gantian masuk. Selesai check in, stasiun ini satu tempat dengan mrt, kami tidak naik kereta airport express, tapi ke mrt cari rute ke disney land, photo stop dan belanja boneka disney. Setelahnya naik mrt ke Tung Cung factory outlet, keluar dari mrt cari counter refund octopus card (7 kartu uangnya lumayan). Makan siang di sini lalu window shopping. Dari sini naik taxi ke airport, bersiap2 pulang.
  7. Fiuhhh setelah berbulan-bulan lamanya mencari teman trip ke Zhangjiajie di berbagai forum termasuk forum jalan2 ini, dan tidak ada satu orangpun yang cucok jadwalnya dengan saya, ternyata susah juga ya mengajak orang ke tempat yang kurang mainstream ini (tsahhh) . Dannn tak dinyana tak disangka sahabat saya, Prita, teman satu kampus pada jaman jahiliah dahulu, yang akhirnya menemani saya berpetualang ke negeri China ini . Dan petualangan kami berdua ciwi2 cilik ini, memutuskan untuk pergi ala flashpacker tanpa menggunakan jasa travel maupun tourguide, yang mana kami berdua pun tidak ada yang bisa berbahasa mandarin ataupun membaca tulisan mandarin. Xixiixixi.. Oia sebagian banyak referensi travelling mengenai Zhangjiajie, kami lihat dari traveler bernama Tim&Glo (http://youtu.be/jUlOFxOrkPg) dan juga saya banyak sekali bertanya pada @ko Acong salah satu member di forum jalan2.com ini. Well, ko acong terima kasih banyak atas semua info dan saran2nya .. DAY 1. Guangzhou (12 Maret 2015) Kami menggunakan pesawat TIGERAIR menuju Guangzhou dan memutuskan ke Zhangjiajie via darat (kereta api) dari sana. Kami sampai di Guangzhou dini hari (02.00pagi) dan karena fasilitas metro (MRT) hanya beroperasi hingga jam 22.00 maka kami harus menggunakan taxi untuk ke Hotel. Siang harinya kami sempat ke Shamian Island (kota tempo doeloe versi Guangzhou), dan malamnya harinya kami pergi menggunakan Night Train menuju Zhangjiajie. Ticket kereta api telah kami beli sebelumnya melalui situs www.ctrip.com. Dikarenakan perjalanan malam hari selama +/- 13-15jam maka saya membeli seat khusus hardsleeper yaitu kereta dengan fasilitas tempat tidur berupa bunkbed tingkat 3. Harga seat ditentukan dari pilihan tempat tidur yang kita inginkan apakah mau softsleeper atau hardsleeper, atau hardseat biasa. Harga juga dibedakan apakah mau mengambil bunkbed yang di paling bawah –tengah-atau atas. Cost : · Taxi : 80 RMB (dari Baiyun Airport Guangzhou menuju Hotel di daerah Yuexiu District), Namun apabila malas mengantri taxi, banyak sekali yang menyewakan taxi gelap dengan biaya +/- 200 RMB. · Breakfast (noodle soup, kaki lima depan hotel ) : 10 RMB · Hotel Sotel Inn : 27 USD/night · Snack (streetfood semacam sate fishball, sate cumi, dll) : 10-15 RMB (dpt 3 tusuk) · Ticket MRT dr Hotel ke Shamian Island : 2 RMB · Shamian Island : Free · Ticket MRT dr Hotel ke Guangzhou Railway Station : 4 RMB. · Dinner Mc.D : +/- 20 RMB (Paket Burger +French Fries+Soda) · Ticket kereta Guangzhou-Zhangjiajie : 317,5 RMB (hardsleeper-low) Shamian Island : Bunkbed Hardsleeper : DAY 2. Zhangjiajie (Wullingyuan) 13 Mar 2015. Kami tiba di stasiun kereta Zhangjiajie pukul 8.30 pagi hari. Dan sesampainya disana yang dicari adalah breakfast hahaha. Untungnya disamping stasiun ada Mc.D dan supermarket. Jadi selain makan kami juga bisa berbelanja air mineral dan snack lainnya. Tidak hanya di Guangzhou, di Kota Zhangjiajie ini masyarakatnya pun sulit berbicara maupun membaca tulisan selain pinyin/mandarin. Jadi, sangatlah pe-er bagi kami bagaimana caranya menanyakan bus mana yang menuju daerah Wullingyuan tempat taman nasional Zhangjiajie berada. Wullingyuan ini jauhnya +/- 35-40 km dari kota Zhangjiajie (tempat stasiun kereta berada). Kami berencana menggunakan bus menuju kesana. Tempat terminal bus ada disamping Staisun Kereta, tepatnya di samping Mc.D. Jadi hemat tenaga deh narik2 koper setelah harus menjinjing koper ketika turun dari stasiun kereta api yang tidak ada eskalatornya (apalgi lift) .. Akhirnya kami pun berhasil masuk di minibus nomor 19 yang menuju Wullingyuan. Thanks God minibusnya ada angka latinnya “19â€, saya sudah was2 saja, jgn2 angkanya menggunakan tulisan mandarin lagi. Xixixi… Kami menginap di Hostel bernama : Wullingyuan Zhongtian Youh Hostel. Perjalanan menuju Wulingyuan +/- 30 menit dan lucunya kenek disini naik dan turun ditempat2 tertentu (bukan di terminal bus). Dan keneknya itu kebanyakan cewe kece yang modis dandanannya yg kita sendiri ga nyangka kalau dia itu kenek. Hehe.. selama perjalanan masuk ke daerah Wullingyuan kami disuguhi pemandangan tebing2 di kiri dan kanan yang spektakuler indah dan megahnya. Dan ketika sampai kami diturunkan di tempat di pinggir jalan yang katanya itu terminal bus wullingyuan. Namun tempatnya sangat tidak mirip terminal karena lagi ada renovasi bangunan disitu, dan tidak ada kumpulan bus2 layaknya di terminal. Jadi pe-er kembali bagi kami bagaimana caranya dari terminal menuju hostel. Karena berdasarkan info dr internet yang kami baca kami harus menaiki bus no.2 untuk sampai ke hostel. Namun tidak satupun ada bus disana hahahha.. Tapi kami tidak bête, karenaaaa ternyata kota kecil (desa sih sebenernya) yg namanya Wullingyuan itu indah bingits, jika kita berputar di tempat melihat kiri kanan depan belakang itu latar belakangnya dikelilingi sama kumpulan gunung, tebing, bukit yang berlapis2 dan apalah itu namanya. So, karna ga ada kendaraan bus lain, jadilah kami menyetop taxi untuk di drop sampai hostel. Jaraknya hanya 2 km ternyata dan 5 menit lgsg cuss sampai hostel. Hostelnya cukup OK dengan interior kayu dilobbynya dan Kevin sebagai pengelola disana sangat ramah dan helpful menjelaskan ini dan itunya mengenai taman nasional Zhangjiajie. Kami mendapat ruangan di lt.2 (1 lantai di atas lobby) dan menggunakan tangga naiknya (yaiyalah namanya juga hostel). Yang menarik di dinding2 tembok tangga penuh dengan coret2an tulisan turis2 dari berbagai macam Negara. Kebanyakan tulisan alay semacam “Sammy was Here (plus gambar bendera negaranya†wekekke..ada juga yang menggambar dan menulis suka duka di hostel ini. Kamar dan kamar mandinya cukup bersih. Karena sampai disana jam 11an maka kami langsung mandi dan cuss menuju Taman Nasional Zhangjaijie. Kami harus mengejar waktu kesana karena Taman Nasional tsb tutup jam 18.00. Jarak dari hostel ke pintu masuk Taman nasional hanya +/-2 km. Naik taxi Cuma 5 menit. Thanks God cuaca disana sedang cerah2nya YEAYYY For Us. meski suhu masih dingin (menurut saya) yah +/- 15’C (karena resiko pergi di bulan Maret adalah cuaca peralihan dari winter menuju summer sehingga kabut/hujan mendominasi ). Sesampainya disana kami lgsg membeli tiket terusan 3 hari dan registrasinya selain tiket plus juga harus scan jari untuk bisa masuk kesana. Spot 1. Yuanjiajie Scenic Area: Fields and Gardens in the Air, Natural Bridge under Heaven. Di Taman Nasional Zhangjiajie ada berpuluh2 spot wisata (lebih dari 20 spot kayanya) yang bisa dikunjungi, tidak cukup hny 3 hari, karena tidak akan bisa mengelilingi semuanya. Namun untuk menghemat waktu, tujuan awal adalah spot dimana menjadi inspirasinya film Avatar James Cameron dibuat, yaitu Hallelujah Mountain yang ada di district Yuanjiajie Scenic Area. Cara menuju kesana ada beberapa cara, menggunakan lift atau cable car, namun karena cable carnya sedang under maintenance saya tidak punya pilihan lain. Perjalanan menuju pintu masuk ke Bailong Lift menggunakan shuttle bus, selama 10 menit, dannn kami disuguhi pemandangan2 indah, danau berwarna turquoise yang dikelilingi oleh gunung dan bukit dan tebing disekitarnya. Beruntung banget di hari 1 ini cerah cuacanya jadi feel ambience di zhangjiajie ini terasa bgt. Anyway, Bailong lift adalah lift tertinggi kedua di dunia yang tingginya 1,070 feet (330 m), namun untuk sampai ke atas mencapai waktu 3 menit saja. Dari awal kami sudah diingatkan untuk naik lift dan cable car itu harus rela mengantri ber jam-jam lamanya. Dikarenakan kami pergi di saat low season maka, kami “Cuma†mengantri selama 15 menit saja, kabarnya apabila peak season bisa mengantri selama 2 jam hehehe.. Lift ini di design transparan di dindingnya, jadi kita bisa melihat pemandangan luar dari bawah basement hingga saat2 lift naik ke atas dan disuguhi cantiknya zhangjiajie. Keluar dari lift kami harus sambung shuttle bus lagi menuju yuanjiajie scenic area. Dan ketika sampai disana, kami bingung bagaimana cara ke Spot Hallelujah Mountain. Papan petunjuk arahnya hampir semua bertuliskan huruf pinyin, dan hanya ada 1 papan di awal pintu masuk yang ada tulisan huruf latinnya. Namun itu pun tidak ada spot yang bertulisakan hallelujah mountain. Whattt …hiks hiks hiks.. Namun akhirnya kita trekking/berjalan mengikuti kebanyakan turis disitu hendak kemana. Namun spot2 yang kita temui pun tak kalah cantiknya. Spot tebing2 runcing menjulang dan terkesan menggantung. Ada spot yang dinamakan Fields n Garden in the Air karena spot itu terlihat seperti jembatan yang menggantung antara satu tebing dengan tebing lain. Setelah puas berfoto kami trekking kemana kaki kita melangkah saja, syukur2 bisa ketemu yang namanya spot Hallujah Mountain. Namun lagi2 karena mengejar jam tutup jam 18.00, maka kami memutuskan menjelajah besok hari saja. Cost: · Breakfast Mc.d : 20 RMB · Minibus Zhangjiajie-Wulingyuan : 12,5 RMB · Taxi (terminal Wulingyuan-Hostel) : 10 RMB (Nego, tidak pake argo) · Hostel : Wullingyuan Zhongtian Youh Hostel : 69 RMB/Orang/Malam (via www.hostelbookers.com) · Taxi (Hostel-Pintu Masuk Taman Nasional) :10 RMB (Nego, tidak pake argo) · Tiket Taman Nasional 3 Hari :248 RMB · Bailong Lift : 72 RMB/ 1 kali naik · Pulang ke hostel : by feet (free) · Dinner (resto depan hostel) : 20 RMB Bailong Lift : Prita : Natural Bridge : Yuanjiajie Scenic Area : , DAY 3. Tianmen Mountain (tianmen glass skywalk, tianmenshan ghost valley plank) Hari ini hujan dari pagi dan niatnya mau balik ke Yuanjiajie buat nyari Hallelujah mountain pun batal. So krn ramalan di web acchuweather cuaca mulai membaik jam 11.00an, maka kita berniat untuk ke Taman Nasional Tianmen Mountain saja. Untuk menuju tempat ini harus start dari kota Zhangjiajie, which is kita harus naik bus meninggalkan kota Wulingyuan dan naik cable car dari pusat kota Zhangjiajie menuju Tianmen Mountain. So, sesampai di stasiun cable carnya mengantrilah kita +/- 20 menit. Perjalanan cable car dari pusat kota menuju puncak gunung memakan waktu 30 menit. Cuaca masih gerimis dan pemandangan sepanjang di cable car hanya kabut putih2 yang kurang kece kalau difoto. Sesampai disana ternyata masih kabut dan angin sangat, yah ada lah kira2 suhu 5’C. Namun demi mengejar waktu, nekatlah kita menembus cuaca yang dingin sangat. Kita berencana langsung ke Glass Skywalk. Udah ga sabar pengen foto di glass skywalk alias jalan yang dibuat berlantaikan kaca ( transparan ) dipinggir tebing. Jadi kita bisa berjalan sambil menikmati ketinggian gunung ini dengan melihat pemandangan dibawah kaki kita. Ngeri2 sedap kann.. Namun, Karena hambatan bahasa dan minimnya tulisan latin di penunjuk arah, maka nyasar lah kita ke spot ini. Kalau dipikir2 kita jadi harus mengelilingi gunung Tianmen ini baru bisa sampai spot ini. Tapi gpp disepanjang perjalanan banyak tempat kece buat berfoto ala2 winter. Karena cuaca berkabut dan peralihan dari winter maka ambience waktu trekking adalah kabut2 putih creepy yang kalau difoto mirip2 jalan di lembah berhantu deh. Tapi ternyata memang ada spot namanya tianmenshan ghost valley plank. Dan hampir 2 jam kita trekking,mampir di grand Buddha temple, ghost plank road,dll dan barulah sampai di Glass sky walk. Di spot ini kita diharuskan mengalaskan sepatu kita dengan cover sepatu dari kain yg telah disediakan. Fungsinya adalah supaya sepatu kita tidak mengotori jalanan berkaca itu. Ndilalah, udah siap2 kaki gemeteran karena bayangin bisa melihat ketinggian dibawah kaki kita. Ehkann cuaca berkabut ya, walhasil yang kita lihat hanya putih saja dan berasa ada di atas awan..antara YEAY dan NAYY hihihi.. YEAY karena ga perlu takut lama2 foto disitu, NAYY karena sepertinya lbh cantik kalo ketinggian gunungnya terlihat hahaha.. gimana sih labil deh eike. Oia, sayang sekali akses menuju Tianmen Cave (lobang ‘surga’ ditengah tebing dengan mendaki 999 anak tangga) tutup pada hari itu karena cuaca kurang bersahabat. Cost : · Breakfast (pop mie) : 3 RMB · Minibus (Wulingyuan-Zhangjiajie) : 12,5 RMB · Ticket Taman Nasional Tianmen Mountain : 258 RMB (Diskon menjadi 225 RMB krn periode low season) · Masuk area Glass Skywalk : 10 RMB · Lunch :20 RMB (makanan yg dijual di dalam tempat wisata relative lebih mahal ) Cable car : plank road : ghost valley :, hanging bridge : glass skywalk : DAY 4 : Tianzi Mountain, Yuanjiajie Scenic Area (Ten Mile Gallery,Hallelujah Mountain) Karena penasaran belum ketemu spot Hallelujah Mountain, maka balik lagilah kami masuk ke Taman Nasional Zhangjiajie. Karena lift mengantri sangat, maka kita berhenti dahulu di spot Ten Mile Galery. Di spot ini harusnya cantik ya dengan background the famous pilar Three Sister. Maksudnya adalah 3 tebing kembar yang menjulang. Namun, karena cuaca berkabut maka setelah capek2 trekking kesana kecewa tebingnya tak terlihat di foto. Setelah dari sana kita pasrah mengantri Lift selama 1 jam untuk ke Tianzi Mountain. Untuk menuju Tianzi Mountain, selain menggunakan lift ke daerah Yuanjiajie Scenic area harus disambung lagi menaiki shuttlebus berwarna coklat yang memakan waktu +/- 1 jam. Dengan kondisi jalanan yang berkelok dan berkecepatan kencang bagai naik wahana di dufan, saran bagi yg suka mabok mobil maka minumlah obat anti mabuk diperjalanan 1 jam ini. Karena, perjalanan kami kurang beruntung dapat 1 bus yang ada 2 penumpangnya mabuk darat. Maka di perjalanan ada backsound “hoek2†yg tak kunjung henti. Sampai akhirnya 2 penumpang (beserta keluarganya) diturunkan oleh sang supir di tengah2 perjalanan. Thanks God..Hehehe..teganya ya si supir, cuman tiap beberapa menit selalu ada shuttle bus yang lewat kok jadi mereka tidak terlantar begitu saja di pinggir jalan. . Di spot Tianzi Mountain yang mana di atas puncak gunung ternyata bertengger resto Mc.D yg luas bgt (penting banget buat gw yg ga tahan dingin, jadi bisa numpang makan dan menghangatkan badan disini, sementara si Prita sibuk hunting foto di luar). Sudah beranjak sore turunlah kita menuju Yuanjiajie lagi mencari Hallelujah. Dann..setelah trekking selama 30 menit ketemulah spot yang dimaksut. Sebenernya pemandangannya bagus banget dan spot “tebing menggantung†inspirasinya James Cameron juga amazing bgt, cuman karena cuaca ga terlalu cerah dan sedikit foggy jadinya hanya bisa dinikmati oleh mata telanjang secara langsung. Maklum kameranya cuman mengandalkan kamera HP bukan Dslr, maka hasil foto pemandangannya jadi tidak sebagus jika melihat langsung. Cost : · Transport by feet dari hostel menuju taman nasional : free · Snack Sosis (di dalam Taman Nasional Zhangjiajie ) : 20 RMB · Lunch dan Dinner: mc.D · Bailong lift : 72 RMB (sekali jalan) Oia, Tianzi mountainnya ga ke foto karena cuaca berkabut Tianzi funeral : Mc.D area di Tianzi : The famous hanging Cliff di area Hallelujah Mountain : Spot Hallelujah Mountain : Jalan trekking di yuanjiajie scenic area : . DAY 5 : Yellow Dragon Cave, Baofeng Lake Pagi2 kami sudah berangkat menuju Yellow Dragon Cave. Tempatnya masih satu kawasan di desa Wulingyuan, cuman agak jauh dari Hostel kami menginap. Yah kalo naik taksi sekitar 15 menit deh..Di kawasan tempat wisata Yellow Dragon Cave ini punya pemandangan yang cantik banget. Ada danau buatan dengan angsa yang lagi berenang plus taman bunga yang luas bgt berwarna kuning dan pink, serta pohon2 menjulur, dan tentu saja itu semua dikelilingi background gunung dan bukit berlapis2. Saking cantiknya pemandangan disini, jadi pengen foto maju mundur cantik plus pose mau bobok ala syahrini (lebay sangat..). Oia, di awal masuk parkiran ada bangunan yang didesign cantik bgt dengan atapnya yang unik. Bukan terbuat dari genteng, namun atap miring dibuat semacam lapangan rumput macam tempat main golf gitu.. keren yah.. Untuk masuk dan mengelilingi gua ini harus didampingi oleh tour guide yang disediakan dari sana. Jadi kita harus menunggu rombongan sebanyak 10 orang untuk bisa memulai masuk. Yellow dragon cave ini adalah gua yang banyak berisikan stalaktit dan stalagmite. Tempat ini dikelola dengan baik sekali. Rute gua dibikin sedemikian rupa sehingga kita harus berjalan melihat seluruh isi gua ini dengan cara trekking naik dan treeking turun menggunakan anak tangga yang banyaknya minta ampun ga abis-abis..tolong.. (Huhuhu.. Exit, mana exit huhuhu..dan tidak ada tulisan exit hingga mendekati rute akhir, damnn..) Tata pencahayaannya pun mengagumkan (yah mirip lampu disko warna warni, ehehe kidding..) Disini kita juga ada spot dimana harus menyusuri sungai dengan menaiki kapal kecil yg mirip2 kapal di istana boneka dufan hihihi..Karena luas banget, maka kita menghabiskan waktu 1,5 jam untuk mengelilingi gua. Ga tahan lama2 berada di ruangan gelap,bawah dan tertutup, dan begitu kita melangkah keluar terbayarkan dengan pemandangan cantik untuk berfoto maju mundur cantik. Dari Yellow dragon cave kita naik taxi menuju Baofeng Geological Park. Sebenernya tempat ini sangat dekat dengan hostel tempat kita menginap. Hanya 1 km saja, dan bisa jalan kaki menuju sana. Spot wisatanya pun ada banyak, namun yang kita tuju adalah Baofeng Lakenya saja untuk menghemat waktu. Untuk menuju Lake, harus trekking menyusuri jalan sejauh 500 meter dan trekking naik tangga sejauh 500 meter juga. Cukup melelahkan bagi gw yang baru aja dihajar naik turun tangga di yellow dragon cave. Fiuhh… Cuman yang namanya capek itu benar2 terbayarkan kalau udah sampai di spot yang kita tuju dengan pemandangan yang kece pula. Disini kita menyusuri danau dengan cara menaiki kapal selama 15-20 menit dan dipandu oleh guide local (tentunya berbahasa mandarin). Atraksi selama menyusuri danau juga menarik. Selain dijelaskan mengenai sejarah penamaan beberapa spot di area Danau, tiba2 ditengah2 danau ada dibangun beberapa rumah yang ketika kita melewatinya, kita disambut dan disuguhi nyanyian dari si orang yang tinggal di rumah tersebut. Lucu juga ya. Sore menjelang malam, kita berangkat menuju Zhangjiajie Railway Station menuju Kota Guangzhou, dengan menaiki Night train agar bisa menghemat waktu dan biaya menginap. Cost : · Taxi (hostel-Yellow Dragon Cave) : 30 RMB · Tiket masuk Yellow dragon cave : 96 RMB · Taxi (Yellow Dragon Cave-Baofeng Geological Park ) : 30 RMB · Tiket masuk Baofeng Park : 95 RMB · Minibus (Wulingyuan-kota Zhangjiajie) : 12,5 RMB · Tiket Kereta Zhangjiajie-Guangzhou : 317,5 RMB (Hardsleeper-low) View di entrance Yellow dragon cave : ; ; Yellow dragon cave : Baofeng Lake : ; Baofeng Geological Park : DAY 6 : Guangzhou (last day) Sesampai di hotel langsung rebahan dan Itinerary seharian hanya ke : district elektronik untuk mencari kamera xiaomi yi action (go pro killer) dan tidak ketemu fiuhhh..dan belanja oleh2 dan baju ke pusat fashion shangxiajiu district. Cost : · Hotel Sotel Inn : 27 USD/night · MRT ke tempat belanja : 2-3 RMB · Snack : bakpau isi : 1,5 RMB/piece · Lunch di foodcourt mall : +/- 13 RMB · Dinner fastfood samping hotel : 20 RMB DAY 7 : Guangzhou Baiyun Airport menuju Jakarta Suka duka selama di China MainLand yang sayang untuk tidak diceritakan : 1. Bahasa. Tidak seperti di Hongkong yangmana penduduknya sudah familiar dengan bahasa inggris, di kota besar seperti Guangzhou pun tidak semua petugas public bisa berbahasa inggris, atau bisa membaca huruf latin. Signage atau papan penunjuk arah pun kebanyakan masih menggunakan huruf mandarin. Jadi, apabila ingin menanyakan sesuatu kepada orang disana haruslah siap2 menggunakan aplikasi google translate yang ada dihandphone, ataupun kita harus mencetak dikertas Nama tempat yg akan kita tuju (dengan huruf latin) plus disertai huruf Pinyin/Mandarin. Yahh, just incase mereka tidak bisa membaca huruf latin. Kebayang di kota besar seperti Guangzhou saja minim tulisan latin, apalagi di Zhangjiajie yang merupakan pedesaan (cry). 2. Sanitasi. Buat orang2 yang rempong dengan urusan toilet (termasuk saya sendiri), hal ini jadi momok yang penting sekali. Bukan hal yang asing lagi kalau kita mendengar toilet2 umum di China itu joroknya minta ampun. Entah mengapa toilet disana tidak hanya bau pesing, namun masyarakat sana kok tidak hobi menyiram/men-flush hasil pembuangan yang mereka lakukan sendiri (fiuhh). Jadi selalu siap sedia lah yang namanya tissue kering, atau tissue basah. Atau tips yang saya sering lakukan ketika kebelet pipis ketika sedang berada di luar hotel adalah masukilah mall dan pergunakan toilet di mall lantai2 atas. Kenapa jangan dilantai bawah, karena ada beberapa mall yang basement nya nyambung dengan stasiun metro (MRT). Jadi, otomatis toilet orang2 setelah keluar dari MRT lebih sering dipergunakan. Namun jangan juga menggunakan toilet di lantai yang ada foodcourtnya, karena sama padatnya. Atau masuklah hotel2 yang terlihat berbintang 4 atau lebih, karena dijamin toiletnya lumayan bersih. Namun jangan memasuki hotel2 bintang 2 atau bintang dibawahnya karena saya tidak yakin hotel disana menyediakan toilet umum di lobbynya. Nah, horror bagi saya adalah harus ke toilet di dalam kereta api 12 jam, atau di tempat2 wisata, ga kebayang itu joroknya masyainanggg…Yah itu lah tips dari pengalaman2 pribadi saya sebagai miss rempong.hehhehe.. 3. Meludah. Meludah menjadi habit bagi masyarakat disini terutama bagi bapak2. Di hampir setiap kami berjalan kaki pasti ada aja yang melakukan aksi perludahan. Lucunya adalah, mereka selalu mengambil ancang2 sebelum meludah. Dimulai dari tarikan panjang nada yang bersuara “hoeeeekkkk..†yang disusul dengan bunyi “cuuuuhhhhh..†diakhir meludah. Dan meludahnya tidak pakai menepi segala, mereka membuang reak/dahak bisa dimana saja, mau dijalanan samping tempat ia berdiri, mau di lemparkan ludahnya ke ujung manapun, bahkan di dalam lorong kereta juga mereka tidak peduli. Saya dan Prita sudah sedikit maklum dan terlatih menghadapi ini. Disaat kami mendengar ada suara ancang2 perludahan, kami langsung ngibrit entah kemana, asalkan jangan sampai terkena serangan ludah dari si empunya. Hiiii…. Mohon maaf bukan maksud menyinggung habit/culture budaya sana, saya cuman mau sharing saja dan kasih info untuk persiapan teman2 apabila ingin pergi ke China. Namun dibalik semua itu, saya tetap dan masih mau menjelajah tempat2 cantik di China dan saya akui disana top bgt untuk urusan wisata alamnya, tidak kalah dengan Indonsia.. dan Zhangjiajie ini termasuk one of the place u should visit before u die.
  8. Terima kasih Kepada TUHAN YME Sbb Berawal racun keindahan Kutebar ,tentang desa kecil 9 paqngeran Naga, diujung perbatasan Kaki gunging HIMALAYA, Jiuzhaigou … idaman para kepala Negara seluruh dunia tuk mengunjunginya . Maka terbentuk lah Grup goes to Chengdu. yang Di motori juga oleh Ibu Elinar Heryawan, Ketua TMC Dan terkumpulah, lebih dari 2 puluhan peserta dari multi komunitas , CC .Hargiyanto Aja dan Kawan2 di BI . dengan Sistim Share Cosh Murni Tanpa ada uang ditransfer Serupiah pun , untuk keperluan tiket pesawat/ hotel dll Semua bayar masing2 baik tiket , maupun selama di tiongkok. dan kita semua WAJIB kerja sama , tidak ada pelayanan sedikitpun (walo memang ada saling bantu biking tiket pesawat namun itu membantu sesame teman dekat dan saya tau itu tanpa fee dan UP harga Puji Syukur Terhadap TUHAN yang maha esa Trip ini Berjalan Sukses , dengan ending penuh kekeluargaan, dan canda tawa . walo ada trobel 1 peserta, terserang AMS . karena ketidak tahuannya ada penyakit bawaan , yaitu Jantung (jadi kurang diantisipasi) beruntung UGD local, berhasil menanganinya, walo pasien Harus keluar dana ektra tak terduga , namun Kami semua juga gotong royong membantu, sebagian dana silkulir, untuk meringankan beban , teman trip kita . indahnya berbagi, sangat terlihat pada momen ini, dengan tanpa Pamrih tentunya Demi untuk melihat Ciptaannya yang Indah, dan Agung . Kami rela menempuh perjalanan, lintas Negara ribuan mile , dan lintas darat Ribuan KM, juga tenaga ektra tuk Hiking puluhan KM . serta Tal Lupa jalan kaki puluhan Km , Untuk demi SHOPING kegemaran BUIBU Tapi Endingnya semua Enjoy Semoga Kita Masih terus diberikan kesehatan untuk Ekplor ke indahan lainnya Tentang Bagaimana Cara Kesana Silahkan Di sini Jalan2.com tempat semua Bertanya jangan Sungkan silahkan bila ada yang mau kesana
  9. MASIH INGAT KAN DENGAN CERITA PENDEKAR Sin Tiao Hiap lu /PENDEKAR RAJAWALI dari Gunung Goby /Omei/kini Emei Shan Emei Shan Adalah salah satu gunung Terkenal Di Chengdu Selatan (+180 km) ke Emeisan Bisa Langsung Dari Bandara Atao Dari Chengdu Stasiun Pake CRH Ke Emeisan Melalui STT Chengdu Selatan 74/61 yuan Lanjut Ganti Pake bus no 5A dan 8Menuju Baoguo STT Bus kurleb 5 yuan Lanjut bus Pariwisata taman 85 Yuan PP Bisa Juga Langsung Jos Dari terminal Xian Nanmen bus STT Kurleb 51 yuan 3 jam sampe Sampai Di XiaoBa Stt Bus Lanjut Menuju STT bus Baogou Lanjut Bus Taman pintu Masuk85 yuan Batas Midle gunung lanjut naik Gondola Yang lumayan Ektreem Sekali angkut 150 Orang Berbayar 120 yuan turun dan naiknya Dan turun di STT Gondola ,,,,,Kita jalan Kaki Yang Lumayan Memeras Tenaga dengan Ektra , Kira kira 5 km dengan Jalan Setapak yang telah Di bikin tanga tangga, yang lumayan Curam Menuju Puncak Golden Summitnya , Namun Pemandangan Di ketinggian Lebih Dari 3ribuan Km itu saaaangaaaaat Indah Dan Dilanjut lah Menuju temple, satu persatu Seperti wan Nian Fo, tempat para pendekar silat Wanita Dari gunung Goby dan Temple2 Lainya sampe titik ketinggian tertinggi., disinilah kita sangat takjub , dengan penampakan bangunan berlapis emas , yang sangat MEGAH. dengan diselingi awan saling bergantian melewati muka kita .. sementara kita bener2 berada di negri atas awan . Puncak Yuen Ching / GOLDEN SUMMIT Catt , Paling Pas Kunjungannya Di satu paket kan dengan Ke leshan Big Buddha 2 D 1 n Durasi Trip Emei Shan , Dari Kaki Gunung Emei sekitar 8 sampai 10 jam Sebaiknya jam 7 pagi sudah Start dari kaki gunung emei Nginap di kota Baogou kaki gunung Emei Sangat Indah Dan Rame Pesta Makanan /Kulineran Vegetarian segala jenis Sayuran Yang Segar ,/ aneka kacang2 rebus ., jagung rebus yang legit rasa ketan,/ aneka buah buahan segar baru metik darik pohon
  10. Lanjuttttt.... Dari provinsi Shanxi kita akan melipir ke utara ke provinsi Innnermongolia. Provinsi ini sangat besar areanya dan berbatasan langsung dengan negara Mongolia. Jadi jangan heran kalau kontur/kondisi tanah , wajah, tempat tinggal dan cara hidupnya hampir sama dengan orang negara Mongolia. Dari jalur ini lah Jenderal Gengis Khan mempersiapkan armada berkudanya untuk menaklukan Asia. Tujuan kita ke provinsi Innermongolia adalah ke ibukotanya yaitu Hohhot (Hu He Hao Te) yang berjarak sekitar 360 km dari Datong atau 690 km dari Beijing. Tiket KA nya RMB 43,5 untuk hard seat karena cuma 3,5 jam sudah sampai. Oh iya..taxi yang kita sewa ke Hengshan mengantar kita sampai stasiun KA Datong. KA mulai berangkat jam 5 sore hari. Hahaa... didalam gerbong anak istri makan mie instan yang sebelumnya kita beli sekalian diseduh di boiled water yang bebas diambil diruang tunggu KA. Encik2 pada penasaran mendengar kita bicara bahasa Indonesia. Last..nyampe juga kita di stasiun Hohhot sekitar jam 8.30 malam. Disini sign pakai tulisan Mandarin dan Mongol, sebagian juga pake bhs Inggris. Ini tampak depan statiunnya. Kalau ada scam bisa langsung lapor ke Cingcha alias polisi nih..ih amit2 cabang bayi. Keluar stasiun buru2 cari taxi, nego abis ampe dikasih harga RMB 15 baru deal. Eh ternyata dekat sih Hotel Baili Holiday (nyaru jadi Bali Holiday yah), harga per malam cuma RMB 150, cuma hotel ini ga punya dapur atau resto. Whattt? Ce miang?. Setelah masuk kamar dan simpan ransel, kita jalan kaki melihat2 kota sekalian cari makan. Ini view kota Hohhot dari kamar hotel. Kotanya modern, rapi dan teteupp...jalan rayanya lebaaarrr, jd susah nyebrang. Kita akhirnya menemukan restoran yang buka ampe jam 9 malam, namanya resto Yonghe. Banyak juga pilihannya tp kok lihat ada menu Yinnichaofan AKA nasi goreng Indonesia. Pesan lah 1 piring karena penasaran apa sih bentuk dan rasanya. Ternyata oh ternyata... nasi goreng IKAN ASIN booooo.... Wkwkwkk... aneh aja dipelosok daratan China utara ini ada ikan asin. Setahu saya menu utama orang Utara itu daging, baik ayam, babi sapi, kambing atau domba. Ckckkkkk... siapa yah yang mendaulat Yinnichaofan = ns goreng ikan asin. Eh rasanya enak juga lohh. Perut kenyang.,hati senang..balik ke hotel. Malam ini kita berhasil nego mobil van ke Xilamuren Grassland seharga RMB 600 u jarak 100 km pp anter ke statiun KA. Salah satu atraksi utama dr Innermongol adalah grassland. Kita pilih Xilamuren bukan krn paling bagus namun paling dekat. Tidur nyenyak skaleeee saudara2.. bangun sekitar jam 6 an. Lihat jendela kamar cuaca bagus, good sign. Buru2 mandi dan mencari sarapan karena no food di hotel. Ini tampak hotel Baili Holiday dari depan, Dan mobil van dah menunggu, Jalan kaki keliling kok resto belum ada buka, nyebrang juga harus buru2 takut ketabrak sepeda, akhirnya pasrah beli roti tradisional Mongol dan telur rebus, Makanan kita bungkus u dimakan di mobil, setelah anak istri siap kita berangkattttt..Perlu waktu 2 jam lebih baru nyampe tujuan, tapi pemandangan diluar cuakep2. Ini katanya daerah ditemukannya fosil Marmoot si gajah salju besar spt di film Ice Age. Mau ikut mengali situs arkeloginya? Mulai menjauh dari kota, makin banyak dilihat bukit/gunung menghijau tanpa pohon2 besar. Hingga mulai tampak perkebunan dan rumah orang, beutipul pisan .... Setiap rumah ada cerobong asap untuk tungku api di musim dingin. Didepan rumah juga ada bunker untuk menyimpan bahan pangan selama musim dingin. Disini tanaman perkebunan cuma berlangsung selama musim panas saja. Eh tiba2 lihat ladang bunga matahari, kentang dan gandum, langsung minta chefu alias supir u minggir sejenak.. Turun mobil, langsung grasak grusuk ke kebun orang tanpa permisi..hehehe yang punya ga ada sihh. Numpang foto doang lah. Besar kaleee tuh Sun Flower , pantesan ada kuaci bunga matahari yang gede2. Eh banyak lebah juga lohh. Ini ada petani lebahnya, enak juga dapat madu skalian membantu penyerbukan bunga. Kebon Sun Flower mulai berganti dengan kebun2 lain, ada semangka, ada jagung dll. Makin lama makin jarang kebunnya, malah nampak padang rumput alias Grassland. Indah kayak permadani, ada warna hijau, ada merah, ada kuning. Sayang nih mobil jalannya kenceng jadi lepas dari bidikan lensa. Pemandangan kebun ganti scene jadi grassland + domba2..kereeeenn Tanda2 dah memasuki daerah wisata grassland ditandai patung ini Dan akhirnya sign of Xilamuren Grassland, Mulai terlihat kuda2 berlarian bebas di padang rumput, Mobil belok kanan memasuki area Xilamuren Grassland, tidak ada tiket masuk ke tempat ini...yihuii duit aman didompet. Dekat jalan masuk terdapat bangunan besar. Kemana yah pawang kudanya? Heiii.. ada gerombolan sapi juga, Ada juga domba. Ada lone ranger... Motor lawan kuda ? Ada creek yang airnya sedikit, Hingga terlihat bangunan spt hunt mongolia, katanya sih itu hotel. Tiba2 mobil melambat dan belok kiri, sampailah di pusat Xilamuren Grassland. Itu juga kawasan hotel n resto. Penampakan kawasan hotel . Ihh..biarpun musim panas..suhu tetap dingin semriwing + angin kencang, buru2 cari api unggun Setelah badan menyesuaikan dengan keadaan sekitar, baru kita jalan2, eh ati2 banyak ranjau kotoran kuda. Atraksi utama disini sebenarnya cuma berkuda n sightseeing grassland aja. Tapi oh tetapi, Lihat tarif berkuda si Laopan ini... paling murah RMB 360 ( rp 600 rb) u waktu 30 menit sajo... hiks..hiks.. mending berkuda di Puncak deh yah sayangggg.. Dasar kurs IDR yang lemah, tuh serombongan turis asyik2 aja naek kuda tanpa ngedumel mahal. Nasib..nasib..IDR Cukup lah kita lihat kuda2 lari liar. Ada juga yang pake pawang dengan seragam tradisional Mongol. Ada juga gerobak kuda, Anak2 mulai merengek karena ga jadi naik kuda, untung didekat parkir mobil ada permainan memanah ala Mongol, tarifnya RMB 80 untuk 20 anak panah, terserah mau berapa orang yang mau main. Ada hadiahnya bagi pemanah yang berhasil mencapai target. Gaya banget yah pemanah amatiran ini..wkwkkk Jarak sasaran sih dekat, Tapi faktanya dr 20 anak panah, cuma 2 yang menancap di papan sasaran..hiks..hiks. Ada juga penyewaan ATV, lagi2 ga jadi karena mahal. Jalan2.com..eh jalan2 aja deh sighseeing, ga keluar duit. Yang penting dah tau daerah si Gengis Khan dan alasan dia menaklukan daerah lain, lah daerah dia tandus begini, cuma bisa bercocok tanam selama musim panas. Daerah ini juga ga bisa tumbuh subur pohon2 besar karena tanahnya keras, kering dan banyak batu. Cuaca yang dingin juga menyebabkan sektor pariwisata cuma ramai di summer, selebihnya sepii, apalagi winter, ga ada yang mau datang. Sehingga pelaku bisnis pariwisata mengenakan biaya mahal saat summer. Aji mumpung. Untuk menahan serangan pasukan berkuda Mongol, kaisar China sampai membangun Great Wall yang membelah Innermongol. Sebenarnya di bulan Juli ada festival Naadam, yaitu permainan tradisional suku Mongol yg terdiri dari Gulat Mongol, Berkuda dan Memanah. Festival ini termasuk Intangible Curtural Heritage of Humanity of Unesco. Sayang kita datang dibulan Agustus. Batu yang disusun itu disebut Aobao, tempat pemujaan suku Mongol jaman dulu. Sayang saat musim panas rumputnya rada botak, tidak hijau dan tebal saat musim semi. Lagi asyik jalan2 tiba2 ada enci teriak sambil naik motor manggil kita, kirain mau apa yah..eh mau ternyata mau nyewain baju tradisional Mongol, lengkap dengan aksesoris + anak kambing putih. Nego harga RMB 10 per baju + RMB 20 untuk property anak kambing. Nah ini murah meriah..hahhaahhhaa. dah mirip Gengis Khan? Mimpi jadi Gengis Khan 1 hari terkabulkan. Atau putri Mongol dlm serial Yoko? Eh anak kambingnya cute n jinak lohh + wangi kyk dikasih parfum. Ini kuda bandel kali yah jadi diikat, sedangkan teman2 mereka asyik bebas berkelana. Jalan2 lagi u foto2 prewed juga bagus, berminat? Ini kayaknya hunt tentara China, ada yang jaga pake Army Look, ga berani mendekat ah...serem kena peluru nyasar. Capek sighseeing , kita putuskan untuk balik saja. Tp ga lupa da dag sama cewek Mongol dulu, see uu cup..cupp..muahhh Sampai di stasiun Hohhot east tepat waktu krn jam 3 jadwal KA berangkat. Suasana didalam stasiun ini megah, rapi, bersih, banyak juga yang jual pernik2 suku Mongol ( Mengkhu dlm Mandarin). Ga tunggu lama , KA berangkat. Jurusan Hohhot - Beijing. Perlu waktu sekitar 7 jam. Kita berhasil mendapatkan Softsleeper, asyikkkk.... Tiket seharga RMB 205 u dewasa dan RMB 155 u anak2. Anak2 bukan tidur malah main2 naik turun tempat tidur. Haiyaaaaa.. Yang jual makanan/minuman bolak balik, akhirnya beli mie instan + air mineral Dan akhirnya beli makanan sesungguhnya di gerbong restorasi. Kamar penumpang dan kamar toilet cukup bersih, Pemandangan sepanjang jalan juga masih beautipul. Dan akhirnya tiba di Beijing West station lagi sekitar jam 9 an malam. Sekian FR dari China yang jarang dikunjungi turis Indonesia. Salam jepret...
  11. Lanjutan trip ke Datong, Setelah mengunjungi Yungang Grottoes, besok pagi kita sarapan cukup kenyang dihotel Datong Tiangui karena akan ngebolang lagi ke tempat hits lainnya. Yuk marii..... Kita sewa taksi seharga RMB 260 untuk tujuan Hengshan dan Hanging Monastery sejauh 60 km atau 120 km pp. Taxi akan menunggu kita selama kita berwisata. Pertama kita akan menuju Hengshan, salah satu dari 5 gunung suci di China. Sepanjang perjalanan kita disuguhkan pemandangan serba pegunungan, pohon hijau dan langit biru. Hehee..maklum musim panas. Sampai menembus bukit melalui terowongan. Pokoknya bikin mata sejuk dan tak merasa lelah. Setelah berkendara sekitar 1 jam, tiba lah kita di gerbang pintu masuk menuju area parkir. Sudah terlihat Hengshan di kejauhan. Di area parkir terdapat monument Zhuangguan. Untuk menuju kuil agama Tao , ada 2 cara yaitu pakai kereta gantung atau jalan kaki. Istri dan anak pilih naik kereta gantung seharga RMB 45, sedangkan tiket masuk RMB 30. Ini loket kereta gantung. Sedangkan saya pilih jalan kaki karena ingin mengetahui suasana naik gunung di China. Kita sepakat untuk bertemu di perhentian kereta gantung. Mulai jalan kaki terasa berat dan napas ngos2 an. Tapi untung udara sangat segar dan lama-lama napas mulai teratur. View pohon pinus yang indah menghapus rasa capek. Kelihatan area parkir dari atas . Mulai memasuki komplek kuil Tao. Mulai nampak umat berdoa . Beberapa pengurus kuil menjual cendera mata. Ada kuil yang menggantung di tebing gunung, namanya Sister in Law Cliff. Ini tampak jelasnya setelah di zoom. Keren kan ga?. Banyangkan cara membuatnya. Untuk mencapai kuil utama, kita harus mendaki anak tangga yang hampir 45%. Bisa juga sih kalau mau mutar lewat jalan lain yang jauh. View dari atas sini cakeeepppp..... Ini kuil utama nya, ramai yang bersembahyang. Ini salah satu isi ruangan di kuil Selain kuil , terdapat juga semacam tempat tinggal para pendeta Tao. Mereka memasak dengan cara tradisional. Ga sangka bisa ketemu pendeta Tao beneran yang selama ini cuma lihat di film kungfu atau vampire. Tapi kok ga ada pedangnya ? Disini kalau musim dingin, penuh salju. Br..brrrrr...brrrrrrr. dinginnya. Ada beberapa kuil di dalam komplek Hengshan ini, tapi karena keterbatasan waktu jadi tidak semua bisa dikunjungi. Komplek kuil yang cukup besar. komplek dilihat dari bawah. Setelah puas lihat - lihat, kita balik lagi ke parkiran, lagi-lagi saya jalan kaki sedangkan anak istri pakai kereta gantung karena tiketnya PP. Kita disini beli bakpao aja untuk makan siang untuk menghemat waktu karena kita mau mengunjungi Hanging Monastery ( Xuankongsi) yang masuk list Unesco World Heritage. Situs ini terletak dibawah Hengshan dan cuma butuh 15 menit dari parkiran Hengshan. Tadi pagi taxi kita melewati jalan yang terlihat tembok merah ditengah gunung. Ini loket tiket masuk seharga RMB 124, untung 1 anak saya dibawah 120 cm bisa gratis. Foto dulu dibelakang loket tiket, sekalian ke WC. Pintu masuk melewati jembatan , Lumayan jauh jalan kaki sambil terkagum-kagum sama mahakarya orang China. Terlihat seperti sarang burung walet yah? Pemikiran yang canggih jaman dulu kala. Alasan dibangun kuil ini karena untuk menghindari banjir, angin, salju , sinar matahari. Terlihat reservoir untuk menampung air. Akhirnya sampai lah dibawah bangunan Xuankongsi, ada sekitar 40 bangunan dan 80 patung yang terbuat dari tembaga, besi, tanah liat dan batu. Khusus patung didalam kuil dibuat dari tanah liat agar enteng. Ini pintu masuknya. Kita mulai meniti tangga masuk perlahan-lahan apalagi bagian yang diinjak terbuat dari papan. Hanging Monastery ini adalah satu-satu komplek yang terdapat kuil 3 agama, yaitu agama Tao, Budha dan Konghucu. Komplek ini dibangun tahun 492 M, artinya telah berumur 1500 an tahun. Konon pembangunan kuil ini tanpa menggunakan paku besi. Ini isi didalam kuil Tao Untuk berpindah ke antar kuil kita melalui jalan searah, jadi kita tidak melewati jalan yang sama 2x. Kadang kita melalui jalan yang dipahat di lereng tebing. Ngeri juga kalau salah satu tiang penyangga tiba2 lepas atau patah yah. Ini patung dewi Kwan Im dan dewa2 didalam kuil Budha, warna warni ceria ..cakep. Nah ini patung Budha dan pendampingnya. Kalau ini patung Konghucu. Untuk berpindah kuil kadang harus melewati tangga yang sempit, kasihan turis yang berbadan besar, takut ga muat, bisa berbahaya kejepit. Hati2 juga kepala kepentok kayu. Salah satu sudut kolong dicerukan batu tebing, terlihat kayu2 konstruksi. Sebenarnya pemerintah China telah merenovasi komplek ini dengan terlihat bbrp kayu yang baru dan penambahan pelat besi disudut2 bangunan. Sempit sekali tangganya. Beberapa bangunan dilarang dimasuki karena kondisi bangunan yang dinilai rawan ambruk. Kayu2 mulai lapuk, agak deg2 an juga menginjaknya. Larangan STOP untuk bangunan tertentu yang dinilai berbahaya. Salah satu sudut view dari atas. Terlihat bangunan yang menempel di tebing gunung. View kearah luar kuil. Ga terasa hampir 2 jam kita disini, waktunya untuk capcus ke tempat wisata lain. Salam jepret..
  12. Dunhuang kota kecil di provinsi gansu, RRC, merupakan salah satu kota yang ramai di kunjungi orang orang pada masa lampau ketika hendak melakukan perjalanan di jalur sutra. untuk mencapai kota dunhuang bisa menggunakan pesawat terbang dari kota Xian ( provinsi gansu) dengan waktu tempuh sekitar 2jam, atau dengan kereta api dari lanzhou, ibu kota provinsi gansu, dengan jarak tempuh sekitar 11-15 jam. atraksi utama di kota dunhuang adalah mogaoshiku (莫高石窟) The Mogao Caves dan 鸣沙山 mingshashan ( gurun dengan oasis berbentuk bulan sabit 月牙泉). Untuk mencapai dua atraksi utama bisa naik taksi, biaya sekitar 20 rmb. cukup sulit menemukan angkutan umum dikota ini。 untuk yang muslim, masalah makanan tidak perlu risau, kota ini surganya makanan halal, jadi tidak perlu risau. Mingshashan taksi ke mingshashan 20 rmb tiket masuk 120 rmb naik unta 100 rmb bermain seluncuran 20 rmb mogao cave taksi 15 rmb tiket masuk 200 rmb
  13. uhuuuuuy setelah bbrapa saat saya disibukkan oleh kegiatan kantor, jd g sempet share trip deh Masih seputar edisi negeri Tirai Bambu, kali ini saya mau share soal hiking trip yg saya ambil bbrapa tahun lalu ketika saya maen2 ke beijing Waktu itu saya beneran clueless soal Great Wall ini, taunya ya pengen kesana aja gituh. tapii, ternyata tur great Wall itu ada beberapa macem, mau yg deket, sedeng ato jauh (silakan browsing yah temans:D) - yg deket itu yg tur lewat Badaling, yg touristy abis! roughly, kira2 akan dibawa smpe ke 8-12 tower. Dulu si biayanya sekitar 30-40 RMB - yg sedeng itu yg Simatai, ini one day trip, hikingnya sndiri butuh waktu 4-5 jam dengan titip awal 3 jam dr kota beijing. Jalur ini menghubungkan ibaratnya 2 provinsi gituh. Roughly bakal lewat sampe 48 tower. Dulu juga si kira2 300-400 yuan -nah kalo yg jauh pake camping! . tentu lebih mahal donk ya? :) (Untuk lebih jelasnya browsing aja yah? hehehe, saya beneran ga helpful banget deh ini nulis topiknya ya? maafkan:d) Nah, saya mau cerita tur yg saya ambil yaitu yg sedeng aj. 1 rombongan cuma 10 orang, kami dijemput pukul 5/6 pagi, lalu kembali pukul 5/6 sore Waktu itu saya bayar sekitar 360 RMB. In short, the trip was awesome. Chinese are freak! ini bangunan pantes aja makan korban banyak banget dan sangat pantas masuk jajaran situs dunia yg wajib dikunjungin Karena serombongan cm kami bersepuluh, jadi kebayang kan yah gimana view great wall serasa milik kami sendiri. dan karena saya dan temen seperjalanan saya seneng menikmati lama2 pemandangan, ya it took us 6 hrs to finish the hiking, hehehe Saya dateng aps winter, namun ternayta pas nyampe atas ga adem2 banget, beda banget di kot aBeijing yg windy, tp tetep lah ya pake jaket:D Satu mungkin catetan saya, gausah khawatir soal hikingnya, safe kok, pake kets aja yg nyaman. Kalo saya boleh bilang, daripada ambil jalur Badalling yg rame amat ituh, mending ambil yg hikign trip deh, kl ada duit dan waktu tentunya:). It is definitely worth every penny! Abis kelar hiking rasanya pengen balik lagi deh, hehehe ah langsung share fotoooooooooo ajaaaaaa:D
  14. Daniel0705

    Fuzhou

    Fuzhou Kota fuzhou merupakan ibu kota provinsi fujian. Walaupun fuzhou merupakan ibu kota provinsi fujian, namun kota ini kalah populer dibandingan dengan kota xiamen. Untuk temen2 yang sedang berada di xiamen, bisa menyempatkan singgah satu dua hari di fuzhou. Dari xiamen ke fuzhou bisa naik kereta cepat 动车 dengan harga +/-50 kuai dengan durasi perjalanan sekitar satu setengah jam. Di fuzhou (selanjutnya saya akan menulis fz) beberapa tempat yang populer yaitu 1. 三åŠä¸ƒå·· sanfangqixiang Disini teman2 bisa memperoleh makanan tradisional khas fz, seperti 鱼丸yuwan (bakso ikan tetapi didalamnya ada daging babi ) . Bangunan disekitar tempat ini merupakan bangunan tradisional yang masi tetap dijaga dgn baik sampai sekarang. Disini terdapat beberapa museum yang tiket masuknya dapat diperoleh dengan gratis. 2. 鼓山 gushan (gunung gu) Disini teman2 bisa melihat pemandangan kota fuzhou dari ketinggian. Jangan membayangkan naik gushan seperti mendaki gunung di indonesia, karena tempat ini sudah dijadikan tempat wisata, sudah ada jalan mulus disana. Untuk teman2 yang malas berjalan menaiki anak tangga, disini tersedia pula kereta gantung yg dapat membawa teman2 sampai ke puncak (tarif sktr 40rmb). Ditempat ini selain bisa melihat kota fz dari ketinggian juga terdapat berberapa klenteng kuno. Untuk memasuki wilayah gunung gu sendiri gratis, namun ada satu wilayah disana yang jika kita ingin masuk ada tiket masuknya,tiket masuknya kurang lebih 30rmb. 3. 西湖公园 xihugongyuan (taman xihu), 熊猫世界 xiongmaoshijie (dunia panda)& museum kota fuzhou Xihu sendiri sebenarnya ada di hangzhou, namun teman2 tidak perlu jauh ke hangzhou untuk bisa melihat xihu, teman2 bisa menunjungi taman xihu yang ada di fz. Pada setiap bulan november tiap tahunnya pemerintah kota fz akan menghias taman xihu ini dengan bunga2 krisan dengan berbagai macam warna. Tidak jauh dari taman xihu, teman2 bisa mengunjungi museum kota fuzhou. Museum ini cukup besar dan lengkap. Untuk masuk ke museum tidak dipungut biaya alias gratis. Tidak jauh dari taman xihu, terdapat pula xiongmaoshijie 熊猫世界. Teman teman tidak perlu jauh2 ke kota chengdu untuk melihat panda,teman2 bisa menemukan panda disini. Tiket masuk ke tempat ini sekitar 30rmb 3. 马尾 mawei Daerah dipingiran kota fz ini terkenal dengan pabrik pembuatan kapalnya. Untuk mencapai tempat ini teman2 bisa naik bus wisata dengan tarif 10rmb untuk sekali jalan ataupun 15 kuai untuk pp dari halte sanfanqixiang 三åŠä¸ƒå··. Disini teman2 bisa mengunjungi pagoda luoxing 罗星塔 luoxingta sambil melihat susana muara sungai. Sekitar pagoda juga dihiasi biorama kondisi pasukan kerajaan china tradisional. Tidak jauh dari pagoda luoxing, terdapat museum Mawei. Museum ini berisi perjalanan sejarah orang fz pada masa perang candu, lalu ada pula sejarah perkapalan difz. Di sekitar museum sendiri sebenarnya terdapat berapa bangunan bersejerah namun, sayang sekali sampai sekitar bulan maret 2015 masih dalam proses renovasi. 4.æ——å±± gunung qi kurang lebih satu jam dari pusat kota fuzhou. Disini kita dapat melihat jembatan gantung yang menghubungkan dua gunung. Untuk melakukan perjalanan kesana hanya menghabiskan dana kurang lebih 50rmb untuk transport pp dari pusat kota fuzhou sampai ke gunung qi ini. Namun untuk mencapai jembatan ini kita harus menuruni tebing terjal dengan anak tangga dari besi yg sudah cukup tua, dengan kemiringan sekitar 70derajat. Perjalanan kesana tidaklah melelahkan hanya bagian menuruni tangga saja yang cukup berbahaya. Jika mampir ke tiongkok jangan lupa masukan fuzhou sebagai tujuan wisata juga... Beberapa foto di mawei
  15. Buat temen2 yang pengeen banget liat seniman-seniman pemahat es dan salju, HaerBin ice and Snow Festival is definitely a must. Saya pergi sekitar tahun 2010 sebagai tujuan akhir dari road trip yg saya lakukan. it was friggin cold, minus 30-35 derajat. Pake baju 7 lapis masih harus tambah body warmer 9semacam koyo dari bijih besi gtu kayanya) festival ini berlangsung sekitar 2 bulan kalo ga salah (januari -Februari) dimana temperature musim dingin mencapai puncaknya:) Badan semua sakit, terutama jari kaki, tangan dan hidung. tapi begitu sampai di tempatnya masyallaaaaaaaaaaaah, saya jejeritan dan lari2an, heheh (kalo ga lari jg g akan kuat dinginnya sih). harus terus bergerak biar g dingin2 amat. Waktu itu tmbah berkesan karena tiket masuk saya didiskon karena saya mahasiswa:). Saya cm bayar sepertiganya, hehehe poto2nya dari gugel dikit, abis poto dari kameranya agak2 kurng terang gitu:p. Ini gambarnya persis dengan yg saya lihat tahun 2010. tiap tahun beda-beda gedung yang dibikin pahatan esnya:)
  16. mariakuntarti

    Sharing Pengalaman Ke Beijing, Luoyang, Xian

    China Trip ( Beijing, Louyang dan Xian ) Ini sedikit pengalamanku berback packer ria jalan-jalan ke China bulan Mei 2014, masalah bahasa no problem yang penting bernyali. Karena baru pertama kali menulis sorry jika banyak kesalahah. Sebelum berangkat aku sudah cari-cari info soal China dan tempat wisatanya, booking hotel via booking.com, dll. Untuk info- info wisata bisa dilihat web ini http://www.travelchinaguide.com dan aku juga download Triposo, web trevel yang bisa dibuka saat offline. Web ini Ok banget lho, infonya up to date, semua info bisa dicari disini. Perjalananku dimulai dari bandara Soetta , kebetulan aku dan rombonganku dapat tiket promo Garuda Jkt- Beijing. Kami berangkat hari jumat malam dan sampai sabtu pagi sekitar jam 5 di bandara Beijing. Dari bandara kami naik airport bus menuju Beijing Xi Railway Station ( Beijing West Railway Station ) dengan tarif Y 24/orang. Untuk naik bus harus beli karcis dulu diloket yang berada diluar bandara, ya mirip naik Damri di bandara Soetta . Sampai di Railway station ( south gate ) kami segera cari tempat penitipan tas. Disana ada banyak loket Deposit Bag, saying tariff resminya tidak ditulis. Berhubung kami titip sampai jam 7 malam kami dipungut Y50 untuk 4 tas. Rencana hari ini adalah ke Tian An Men pakai MRT . Di Beijing semua Station KA-nya nyambung dengan MRT, cukup lihat petunjuknya cari papan arah subway. Kalo tinggal lebih dari 3 hari mending beli Beijing Transportation Smart Card sebab kalo naik bus dapat diskon 60 %, kalo naik MRT sih tetap Y2 pertrip. Info ya tarif MRT Beijing flat Y2 kemana pun tujuannya, kalo bus Y1. Jangan khawatir MRT Beijing selain tulisan Mandarin juga ada tulisan latinnya alias bahasa Inggris. Nah setelah berjibaku naik turun tangga dan pindah MRT maka sampailah kami di Tian An Men, keluarkan kamera dan foto…Tak usah bingung kearah mana banyak sekali rombongan wisata yang berkumpul, ikut saja pasti mereka menuju Forbidden City alias Kota terlarang. HTM perorang Y60. Siapkan kaki teman-teman jalan dari pintu Utama lurus sampai pintu keluar utara saja sudah 1 jam , kalo singgah ke kiri dan kanan bangunan butuh waktu 3 jam an. Kebayang donk orang Jakarta yang tak biasa jalan kaki? Apa yang bisa dilihat di FC , baca aja disini http://www.travelchinaguide.com/cityguides/beijing/forbidden.htm Keluar dari FC lapar nih, cari makan dimana ya? Oh dari Gerbang Utara ( berseberangan dengan pintu masuk Jingshan Park )cukup jalan ke sebelah kanan lurus sampai lampu merah ( +/- 1 KM), sebrangi lampu merah maka ketemulah deretan aneka restoran. Harganya hampir sama dengan di Mall Jakarta. Sebenarnya di FC ada restoran juga cuma kurang menarik deh. Selesai makan kami jalan kembali ke arah FC karena kami akan ke Jingshan Park. Masuk Jingshan Park Y2/orang. Lagi-lagi jalan dan naik tangga sampai ke bangunan di puncak bukit. Nah dari puncak bukit kamu bisa lihat kota terlarang secara jelas. Pemandangannya sip.... Oh iya Jingshan park ini terkenal dengan bunga peony yang mekar di bulan april, kami cuma dapat sisanya aja nih. Hari sudah sore, kami putuskan untuk kembali ke West Railway Station untuk siap-siap naik KA jam 9 menuju kota Luoyang di Propinsi Henan. Kebetulan untuk tiket KA aku titip beli sama sepupuku yang kuliah di Beijing, tapi kalo bukan musim liburan bisa langsung beli di stasiun atau via agent trevel ya mirip di Indo lah. KA di China ada banyak jenisnya KA super cepat ( G) , express ( T/Z ) atau lambat ( K ) dan masing-masing ada kelasnya lagi tempat duduk (hard/soft seat), tempat tidur (hard /soft sleeper) dan VIP. Nah kami beli tiket express hard seat Y105/org tempat duduknya mirip KA bisnis ke semarang 3 + 2. Perjalanan +/- 8 jam. Kalo naik KA super cepat ( G ) cuma 4 jam. Sampai di Luoyang sekitar jam 5 pagi , kami langsung ke Zhongzhou Hotel . Cukup jalan kaki saja karena lokasinya dekat stasiun. Kebiasaan di China itu di setiap Stasiun KA pasti di samping atau didepannya adalah stasiun bus juga. Sampai di hotel kami langsung check in ( tak usah tunggu sampai jam 12.00 ), mandi, langsung jalan lagi. Dari Hotel kami cukup jalan kami ke stasiun bus , naik bus wisata 2 tingkat ( no 81 ) menuju Longmen Grotto cukup bayar Y1. Longmen Grotto adalah wisata yang dikelola oleh pemerintah China kerjasama dengan Unesco sehingga tempatnya sangat rapi dan bersih. Longmen ini adalah peninggalan dari Wu Che Tian kaisar wanita satu-satunya di China. Mejeng dulu nih di jalan masuk nya. Tiket masuknya Y120. Udara di Luoyang ( LY) itu mirip dengan Bandung . Sejuk jadi walaupun jalan jauh tak terasa capek dan banyak bangku yang tersedia di sepanjang jalan. Sebenarnya LY paling terkenal dengan taman bunga Peony yang mekar dibulan April. Selain Longmen Grotto, tempat wisata lainnya adalah Shaolin Temple ( 1 jam naik bus ) . Seharian puas keliling kami balik ke Hotel dan istirahat. Pagi setelah check out, dan titip tas di resepsionis , kami naik bus ke Wang Cheng Park taman bunga peony di LY. Sayangnya semua bunga sudah berbunga di April. Sedih deh. Puas keliling kami balik ke hotel untuk ambil tas. Naik bus no 33 (Y1) menuju Longmen Railway Station untuk naik kereta super cepat ke Xi’an. Di LY station KA super cepat dan express berbeda tempat, kalo di Beijing tempatnya sama. Sampai di Longmen Railway Station aku langsung ke loket karcis, tunjukkan paspor dan tujuan. 1 paspor 1 karcis. Harga second class seat Y174.5 perjalanan +/- 2 jam. Walaupun second class tapi tempat duduknya sangat bagus mirip tempat duduk pesawat ekonomi Garuda. Tiba di Xian North Railway station kami lanjutkan dengan naik MRT menuju pusat kota Y4. Tarif MRT xian berdasarkan jarak, jadi saat beli karcis beritahu petugasnya mau turun di stasiun mana. Di Xian kami sewa kamar apartemen 2 malam, 2 kamar , all Y300 namanya Yan Xiang Hotel via Booking.com. Murah meriah. Kebetulan waktu check in kami di berikan 1 apartemen yang isi 2 kamar dan 1 kamar mandi, jadi bebas deh serasa rumah sendiri. Sebenarnya tempat yang kami sewa ini mirip dengan situasi di Singapura dimana pemilik menyewakan kamar apartemen, jadi kita akan ketemu orang lokal dalam liftnya. Selesai check in kami langsung naik bus no 21 ke Big Goose Pagoda ( Dayan ) Y2/org. Tarif bus di Xian Y1 non AC, AC Y2. Big Goose Pagoda ( Dayan ) adalah tempat suci agama Budha dan bangunan tua di china. Saat kami sampai sudah sore nih . Kebetulan disamping Dayan ada jalan kecil yang dipenuhi tempat makan dan berhiaskan lampion. Seru banget deh makan disana dengan menu lokal khas Xian. Selesai makan kami baru jalan ke Big Goose Pagoda, keliling tamannya dan menunggu jam pertunjukan air mancur. Selesai nonton air mancur menari kami pun balik ke hotel dan istirahat. Hari ini kami mau naik gunung, makanya Jam 6 lewat kami sudah keluar cari makan lalu naik bus no 40 ke arah Xian Railway station Y2/orang , didepan station kami naik bus wisata ( dikelola pemerintah kota Xian) menuju gunung Hua Shan. Semua bus wisata dengan aneka jurusan mangkal disini. Kalo yang suka nonton film silat tahu donk Shaolin dan Butong. Nah Hua Shan itu markasnya partai Butong. Tiket bus Y22/org . Supaya tidak usah antri tiket masuk Hua Shan bisa langsung beli karcis di dalam bus dengan harga resmi ( ada petugas yang tawarin dalam bahasa Mandarin, aku juga tak ngerti sih , orang lain beli ya aku beli juga ) harga Y540/org ( tiket masuk Y180,tiket bus ke cable car PP Y 80, tiket naik Cable Car PP 280 total ada 5 tiket perorang) untuk tiket bus ke cable car dan tiket cable car bisa beli 1 way, tapi aku tidak recommend ya. Bisa semaput jalan kalo tak biasa. Setelah 1.5 jam perjalanan sampailah kami di pintu gerbang Hua Shan, turun bus lalu jalan kaki menuju pintu masuk. Kami tunjukkan semua karcis yang kami punya, lalu petugasnya mengarahkan kami untuk naik bus lagi. Perjalanan kurang lebih 30 menit menuju puncak gunung. Dilanjutkan dengan jalan kaki. Lihat foto dibawah , kami jalan kaki melewati Gerbang ini menuju ke tempat cable car. Perjalanan Cable car +/- 20 menit, pemandangannya sangat bagus. Tak kecewa deh biarpun bayar mahal. Sampai di puncak kami mendaki ke Puncak tertinggi yaitu arah South Peak. That’s My Dad 77 years old. Kembali ke Xian Railway station kami lanjut ke Moeslim Street naik bus 611 tarif Y1. Di Xian ini banyak pemeluk agama Islam sehingga ada jalan yang namanya Moeslim Street dan Mesjid kuno yang megah disini. Dikiri kanan jalan banyak restoran Halal yang menjual makanan dan aneka survenir. Sangat seru buat wisata kuliner. Selesai makan kenyang kami balik untuk istirahat. Dihari kelima ini , pagi - pagi kami check out langsung bawa tas ke Xian Railway Station dan cari tempat penitipan tas. Lalu naik bus menuju Teracotta Y9. Masuk Teracotta Y150/org. Saat kami ke sana PM Malaysia datang, semua atraksi ditutup , terpaksalah kami menungu 1 jam . sungguh menyebalkan. Kalo mau tahu sejarah terracotta kamu cari aja di internet, bisa juga bayangin film The Mummy plus wajah Jet Li. Balik dari Teracotta bingung mau kemana akhirnya kami naik bus wisata tingkat keliling kota Xian ( Cuaca sangat panas mau naik ke City wall bisa mati kekeringan nanti ...lebay). Keliling City aja habis 2 jam-an. Akhirnya waktu untuk naik kereta ke Beijing tiba . dari Xian ke Beijing 13.5 jam naik kereta express ( T ) hard seat Y272.5/org, kalo kereta super cepat cukup 5.5 jam Y515.5. Kami sengaja pilih kereta ekspress biar bisa tidur dikereta ( penghematan gitu ). Pagi sampai di Beijing. Dari Beijing West Railway Station kami langsung menuju Beijing City Central Youth Hotel yang letaknya di depan Beijing Railway Station naik MRT . Tuh bingung kan apa bedanya Beijing West Railway Station dan Beijing Railway Station. Kalo West itu buat kereta yang kearah GuangZhou sedangkan Beijing Railway Station buat kereta yang arah Harbin. Nih lihat disini bedanya http://www.travelchinaguide.com/cityguides/beijing/transportation/train.htm Hotel di Beijing ini emang focus buat treveller jadi ada brosur petunjuk tempat wisata ,cara perginya dan peta MRT dalam bahasa Inggris dan Mandarin – Free dan lokasinya keren banget tepat di samping MRT pintu A. Dari Hotel kami langsung ke Temple of Heaven atau Kuil Langit tempat berdoa Kaisar China ( pintu masuk Y35 ).Selesai keliling kami dilanjutkan ke Wangfujing buat shopping. Semua pakai MRT kalo pakai bus takut nyasar juga. Dari Wangfujing balik ke Hotel akhirnya naik bus no 104 Y1. Untuk urusan makan di Wangfujing banyak jualan ala kaki lima cuma tak seleralah akhirnya kami makan di samping hotel saja, ada Mc Donald, KFC, MR. Lee (mirip Hokben tapi Chinese food ) dan restoran lokal. Tambahan info dekat Temple of Heaven ada tempat belanja yaitu Pearl Market. Ke China tak lengkap jika tak ke Great Wall maka hari ini kami ke Badailing Great Wall, dimulai dari naik MRT ke Xizhimen station ( Line 2 ) lalu jalan kali ke North Beijing Station untuk naik kereta. Tarif MRT ke great wall Y6/org. Tiket masuk Y45 plus naik cable car pp Y80. Cuaca sangat panas , ternyata di TV bilang 40 derajat. Dari Great wall kami naik bus 919 Y12 balik ke kota , lalu jalan ke station MRT untuk balik ke Hotel. Sorenya kami mengunjungi Maliando Tea market dekat Beijing West Railway gerbang selatan. Sepanjang jalan lurus semua jual teh. Sampai kembung cobain aneka tea, sampai diujung jalan ketemu Carrefour , mampir deh ternyata ada buah leci sedap…. Hari ini adalah kesempatan terakhir buat keliling Beijing. Jadi acaranya agak padat nih. Pagi- pagi kami ke Olympic Stadium buat foto-foto di depan Bird Nest dan Water Cubic Setelah itu langsung lanjut ke Hutong. Hutong adalah kawasan kota tua Beijing dimana banyak bangunan rumah tua dengan gang-gang kecil khas kota tua. Kami sempat jalan-jalan mengeliling danau yang ada disana selama kurang lebih satu jam. Sebenarnya kita bisa keliling dengan memakai becak disini. Benar di Beijing ada becak,Cuma abang becaknya ada didepan penumpang bukan dibelakang seperti becak Indonesia Dari Hutong kami melanjutkan perjalanan ke Summer Palace , masuk dari pintu utara dan keliling sampai ke perahu batu +/- 1 jam jalan kaki. Untuk keliling semua kompleks Summer Palace ini butuh waktu kurang lebih 3 jam , jadi kami cuma ke tempat utama saja tidak keliling semua tempat. Nah berhubung sepupuku ingin lihat panda maka kami ke Beijing Zoo. Hari ini ada kesalahan rute harusnya ke Beijing Zoo dulu lihat panda via MRT baru dari Beijing Zoo naik perahu ke Summer Palace. Di Beijing Zoo beli tiket yang harga Y25 lalu sampai didalam dekat patung penguin beli karcis perahu ke summer palace. Tapi karena kami terbalik akhirnya dari Summer Palace ke Beijing Zoo kami naik MRT lagi. Oh iya Total dana yang kami keluarkan perorang +/- 2500 yuan, itu termasuk tiket kereta ,tiket masuk tempat wisata, bus,MRT, makan,hotel. Murah meriah untuk 9 hari perjalanan. Selesai sudah acara jalan –jalan di Beijing , hari ini kami pulang ke Jakarta . Dari Hotel kami cukup jalan kaki menuju shuttle Airport bus ke bandara . Go home…. Tips: 1. bulan Mei akhir cuaca di Beijing sudah panas banget bisa lebih panas dari Indonesia jadi bawalah topi atau payung 2. WC – di China banyak public toilet yang jadi masalah adalah tidak ada air untuk flush , bau dan isinya nya bisa kebayang donk, kalau bisa ke toilet tempat wisata aja lebih bersih walau masih bau 3. makanan – rasanya memang beda , jadi kalo cerewet dalam makan bawa aja garam, cabe, kecap dll Terima kasih sudah membaca sharing ini,
  17. Daniel0705

    Huang Shan

    Huangshan/gunung huang/gunung kuning di provinsi anhui,merupakan salah satu gunung tercantik di china. Jika sudah mendaki gunung huang anda tidak perlu lagi mendaki ke gunung lain di china. Untuk mencapai anhui bisa ditempuh dengan jalur darat mengunakan kereta api dari berbagai kota besar di china seperti beijing, shanghai,dll, berhenti distasiun huang shan, atau mengunakan pesawat terbang. Gunung huangshan merupakan destinasi utama untuk orang lokal, hindari bepergian disaat libur maupun akhir pekan karena akan sangat padat. Fasilitas jalan untuk mendaki gunung huang ini sangat baik, jangan bayangkan mendaki gunung di china seperti gunung diindo, fasilitasnya disini jauh berbeda. Tidak perlu membawa tenda untuk bermalam karena banyak penginapan disini, tentu dengan harga yg cukup mahal, kurang lebih 200rmb permalam. Lalu jika anda tidak mau cape , bisa naik turun gunung dengan gondola dengan tarif sekitar 80rmb sekali jalan.
  18. 1 Januari 2016 (Taman Kota) Tiket Fuzhou (ibu kota provinsi fujian)--- Harbin 700 RMB Bus bandara dari bandara 20 rmb taksi ke hostel 10 rmb makan malam 20 rmb snack 25 rmb penginapan 4 malam (60rmb*4) 240 rmb jaminan hostel ( dikembalikan ketika check out) 100 rmb Total 1115 rmb (Harbin bisa juga di tempuh dengan kereta cepat dari beijing dengan waktu tempuh 8 jam harga tiket sktr 313 atau dengan tiket kereta biasa dengan waktu tempuh kurang lebih 18 jam harga tiket sktr 303 (Hard sleeper) ) saat sampai di Harbin suhu sktr -20, YANG HARUS DI SEDIAKAN ( KUPLUK, MASKER MULUT, PENUTUP TELINGA, SLAYER, LIP BALM,KOYO PENGHANGAT UNTUK BADAN DAN KAKI (BISA DIBELI DI RRC), BAJU LONGJOHN YANG DIDALAMNYA ADA BULUNYA, SEPATU YANG DIDALAMNYA ADA BULU, SARUNG TANGAN) PAKAIAN YANG SAYA PAKAI: BAJU TSHIRT BISA, BAJU LONGJOHN BULU, JAKET BIASA 2LAPIS, JAKET TEBAL MUSIM DINGIN ANTI AIR, CELANA LONGJOHN BIASA, CELANA LONGJOHN BULU, CELANA JEANS BIASA ). jalanan kota di harbin ;icin karena beku jadi pakaialn sepatu yang bisa menahan hangat tidak licin dan anti air. sampai di hostel sekitar jam 7 malam, jalan2 di taman dekat hostel sambil mencari makan malam, foto2 norak di taman pinggir jalan karena senang banget pertama kali liat salju...... di taman taman juga bisa menikmati pahatan es yang disinari lampu ( versi gratisannya pameran pahatan es dunia yang terkenal di harbin) 2 Januari 2016 ( katedral st. sofia, museum harbin, Harbin International Ice and Snow Sculpture Festival pulau taiyang) bus dari hostel ke gereja sohia: 2 rmb TIket masuk gereja sophia : 20 rmb museum kota harbin :free makan pagi (cemilan semalam) makan siang (kfc abal2) : 15 rmb snack khas harbin : 20 rmb bus ke snow expo : 2rmb snow expo pulau taiyang : 240 rmb bus ke jalan zhongyang : 2 rmb makan malam : 40 rmb taxi ke hostel : 10 rmb Total : 351 rmb 3 Januari 2016 Desa salju, malam malam NB; saya peri ke desa salju menggunakan paket wisata yang banyak di jual di aliexpress dengan harga 280 untuk transportasi, tempat tinggal ( satu kamar max 7 orang dengan kamar mandi seadannya, kadang harus numpang di kamar mandi umum), makan 4X ( hari pertama : siang dan malam, hari ke dua pagi dan siang, namun di hari kedua untuk sarapan jam 7 pagi, lalu makan siangnya jam 9 pagi,,,,,). Dari berbagai informasi desa salju bisa ditempuh dengan tranportasi umum dengan segala keterbatasannya dan harus berpindah2 baik bus maupun kereta, pertimbangan itu yang membuat saya memilih mengunakan paket wisata. sebenarnya kita dapat pula memesan paket wisata dari hostel karena banyak hostel yg telah menyiapkan paket tersebut. lalu pengalaman buruk saya dimulai,...... Selama perjalanan kami ditawari dengan perbagai paket tambahan dengan harga yang fantastis, total bisa menyampai 1200 rmb dengan tambahan berupa tiket ke 冰雪幻境十里画廊 bīngxuě huànjìng shílǐ huàláng, bermain motor salju, meliat sunrise, dipinjamiseperangkat baju hangat,dan kamar lebih privat untuk berdua dengan fasillitas pemanas, kamar mandi dalam dengan air hangat 24 jam. pemandu wisatanya kan mengeluarkan bujuk rayu agar kita mau membeli tambahan paket wisata tersebut. paket wisata tersebut juga bisa dijual terpisah, harga tergantung nego kita,.. didalam rombongan saya hampir semua orang membayar sktr 400rmb untuk mendapat kamar sendiri yng lebih privat, sisa 6 orang saja yg tidak membayar untuk sewa kamar. hikmahnya kebetulan dari enam orang itu, 3 cowo dan 3 cewe dan kamar terpisah menurut jenis kelamin, kamar yang harusnya diisi 7 orang, hanya diisi kami bertiga.untuk pilihan paket wisata akhirnya setelah nego dengan pura2 bego dan tidak ngerti bhs mandarin dia meminta kita membayar 300rmb untuk ke bīngxuě huànjìng shílǐ huàláng, harga ini sebenarnya lebih mahal sedikit dari harga tiket aslinya, tapi apa daya saya bingung menghadapi pemandu yang "licik" ini. selanjutnya di desa salju udara sangat dingin dan sepatu bisa membeku,..... jika ingin memebeli snack usahakan membeli di pasar maupun toko yang dekat dengan pintu masuk karena harga disana lebih wajar. bagi yang ingin menghangatkan badan bisa membeli sate kambing, saya lupa harganya sekitar 10 rmb untuk 3 tusuk, untuk orang2 yng tidak suka kambing seperti saya bisa juga mencoba daging sapi, yang non muslim bisa mencoba daging babi liar yang rasanya manis. 4 Januari 2016 (sore) jalan zhongyang 中央大街 bus hostel ke jalan zhongyang 2 rmb makan malam 40rmb snack khas harbin 70 rmb bus pulang ke hostel 2 rmb total 114 rmb 5 Januari 2016 tiket kereta cepat harbin beijing 307 rmb (kurang lebih 8 jam ) bus hotel ---stasiun 2 rmb sarapan mie insatan 10rmb makan siang roti 15rmb makan malam 20 rmb mrt ke penginapan 2 rmb penginapan 7 malam(7x@60) 420rmb total: 776 rmb perjalan ke beijing di kereta cepat selama kurang lebih 8 jam, sampai dibeijing kira2 pukul 6 sore. 6 Januari 2016 ( kota terlarang 故宫, taman jingshan 景山公园 , kuil lama 雍和宫 (lama temple), stadion sarang burung 鸟巢) 10 januari 2016 makam 13 raja dinasti Ming
  19. seyakasamira

    Sharing Pengalaman Ke Guangzhou

    Halo-halo mau sharing pengalaman saya nih Liburan Tahun baru kemaren, Kebetulan saat itu masih punya banyak cuti dari kantor hingga dipenghujung tahun, langsunglah saya browsing2 liat tiket yang paling murah tujuan ke China. Karena nyarinya juga 1 bulan sebelum berangkat, ternyata yang paling murah itu ke Guangzhou , padahal awalnya sih pengen ber-salju ria ke Beijing . Yasudahlah lah mungkin Tuhan berkehendak lain hehehhe.. Anyway, Saya kesana naik budget airlines (Airasia) PP dari Jkt-guangzhou-Jkt sekitar 4,2 jt (sudah termasuk bagasi 20 kg). lalu urus Visa sendiri biayanya 575ribu. Btw, ngurus visa china gampang bgt lho, tinggal lengkapin dokumen : isi form visa, kk, ktp, pas foto 2 buah, bukti booking tiket pesawat dan bukti booking hotel, tunggu 3 hari dan voilaaa visa sudah ditangan.. enaknya visa China ga ada persyaratan hrs melampirkan print-out jumlah minimum rekening di bank, jadi hrsnya sih kalo dokumen lengkap pasti visa bakal di approve. Jadi selama di Guangzhou, saya pergi ke tempat2 berikut : 1. Beijing Lu atau Beijing Road : ini pusatnya tempat belanja di Guangzhou . Sepanjang jalan dan dari kios kaki 5, butik hingga mall ada disini. Kebanyakan sih toko2nya menjual pakaian, tas, sepatu, kosmetik, sampai makanan. di Beijing lu ini banyak banget makanan2 yg patut dicoba semacam yakitori, kaya sate2 chicken wing ukuran jumbo, sate cumi2 jumbo, atau tahu yang dikasih nori hmmm yummyy 2. Shangxiaju Pedestrian Street : Pernah ke pasar baroe yg di jakarta pusat? nah ini tempatnya mirip seperti itu. Jalan memanjang yang dikiri dan kanannya penuh toko2 berjejer, namun area ini jauh lebih luas dari pada Pasar baroe dan dijamin kaki gempor kalo nelusurin dari ujung ke ujung. Mostly isi tokonya kaya model2 di ITC, bisa ditawar sampe hingga 1/2 harga lho.. 3. One Link Plaza di Haizhu Square : Duh di mall ini saya sampe berkali2 dateng karena barangnya lucu2 dan murah2 bgt. Kalo mau belanja oleh2 atau mau beli barang buat di jual lagi sepertinya harus ke Mall ini deh. Jadi Mall / Gedung full AC berlantai 7 ini menjual berbagai barang secara eceran dan grosir. Tiap lantai menjual barang yang berbeda seperti aksesoris, pernak pernik interior design, mainan anak-anak, elektronik, tas, dan lainnya mulai dari harga recehan sampai yang mahal. Sama seperti tempat-tempat lain, belanja disini juga harus pintar menawar. Pertokoan sepertinya tutup sekitar jam 7 malam. 4. Shamian Island : Kalau suka arsitektur/ bangunan gothik dan neoklasik tempo doeloe, wajib kesini, Sepenggal sejarah Cina bisa kita lihat di pulau Shamian. Pada tahun 1853, wilayah ini konsensi yakni 4/5 bagiannya untuk Inggris dan 1/5 lainnya untuk Perancis. Tak heran jika sejak dulu kala infrastruktur Shamian sangat lengkap seperti jalan-jalan yang bagus, drainase dan bangunan megah yang menjadi hunian warga barat pada masa itu. Kita tidak akan merasa lelahjln2 disini karena Shamian hanya membentang sepanjang 900 meter dari timur ke barat dan 300 meter dari selatan ke utara. Udara pulau ini juga masih sangat bersih alias bebas dari polusi. Beberapa sudut Shamian terdapat taman yang asri. Bar dan cafe berjajar rapi dan dalam kawasan sini ada starbucksnya lho, starbucks dgn bangunan tempoe doloe, atmosphere tenang, santai, teduh membuat ga mau beranjak dari shamian island. 5. Sun Yet Sen memorial : Bangunan ini dibangun untuk mengenang seorang revolusioner China dan juga merupakan Presiden pertama di R.OC (Republik Of China) yang bernama Dr Sun Yet Sen. Diluar bangunan ini terdapat kolam ikan koi yang begitu besar dan juga ikannya banyak tentunya menarik sekali jika dilihat. Tak hanya itu didalam bangunan ini pula terdapat patung Dr Sun Yet Sen yang bisa kita lihat 6. Yue xiu Park : taman di atas bukit yang luaaas banget, posisinya ada di atas utaranya Sun Yet Sen Memorial, dan kita bisa melihat ujung dari taman ini dari Sun Yet Sen memorial (sila lihat 3 pohon seperti cemara dibagian atas) Kebetulan ketika saya ke taman ini sekitar jam 8 pagi, dan pemandangannya adalah banyak lansia yang jogging atau jalan mengelilingi taman ini. Aselik bisa seharian kalau mau mengelilingi taman ini, karena Yue xiu park ini merupakan kombinasi dari berbagai relic kebudayaan sekaligus tempat wisata alam. Karena ada 3 danau di dalamnya, lembah berbukitan dengan beribu pohon. Ketika kita memasuki Yue xiu park, kita akan lupa, bahwa lokasinya adalah tepat di kota Guangzhou yang penuh dengan gedung pencakar langit. Kita seperti berada di tempat alam yang jauh dari hiruk pikuk kendaraan. 7. Pearl River Night Cruise : ini salah satu the most recommended activity ketika ke Guangzhou, yaitu melihat kota Guanzhou di malam hari +/- selama 1-1,5 jam. Harga naik kapal ini menyesuaikan dari fasilitas yang di dapat, tergantung dari paket apa yg kita ambil, apakah termasuk snack coffee&tea atau tambah dinner. untuk tipe kapal, fasilitas dan harga bisa dilihat disini --> http://www.chinatourguide.com/guangzhou/pearl_river_night_cruise.html Kebetulan saya menikmati new year eve di kapal ini, jadi harga segitu masih masuk dalam budget, karena beruntungnya selain melihat pemandangan kota juga disuguhi beberapa atraksi seperti sulap, fireworks, dll. Oia, saya menginap di Grand Continental Apartment di Beijing Lu, hotel dengan konsep apartment. Ini hotel recommended bgt lokasinya karena pas banget ada di pusat perbelanjaan, jadi keluar hotel langsung bisa belanja di kiri dan kanan jalan , dan senangnya pula di depan hotel persis ada stasiun kereta metro (MRT) jadi akses transportasinya gampang. Harganya pun masih reasonable, kalo ga salah inget saya 5 malam itu 5 juta dengan tipe kamar triple room (pas banget buat saya yg pergi ber 4). Ruangan cukup luas, ada kitchen set layaknya apartment aja, dan kamar mandinya luas juga. Oia, ada comment buat hotel ini, kasurnya rada keras Intinya sih Guangzhou menyenangkan banget buat belanja selain Hongkong atau Senchen ya. hehehehehe..
  20. ko Acong

    Trip To Jiu Zhai Gou 2015

    Trip ke Jiu Zhaigou Huangloong Valley Nggak perlu 2800 USD Dalam jumlah Rupiah -/+ cukup dengan Rp 6.500.000 include tiket pesawat 3 malam Chengdu 2 malam Jiuzhaigou 1 malam Chuan chu se Harga tersebut masuk harga peak sesion 1 Penerbangan Ke Chengdu +/- PP Rp 3.000.000,- Kalo Saya Pake Promo Rp. 920.000,- 1 kali jalan Nginap dihotel *** 170yuan 2 hari/orang = Rp. 340.000,- Tiket bus Chengdu Ke Lesan <80 Yuan PP + Angkot 10yuan PP bila pake pemandu 2jam 100 Yuan max 4 orang (Bila pergi 2 Orang) 80Yuan + 5 yuan + 50 yuan total 135 Yuan = Rp. 270.000 Jangan lupa bawa Makanan di kota chengdu beli di 711 banyak -/+30 yuan Sepulang dari lesan Wisata kota Chengdu Banyak Pengalaman indah Tiket Chengdu ke Jiuzhaigou 141 Yuan PP 282 yuan sekitar 8 jam perjalanan Harus Beli 1 Hari sebelum jam pemberangkatan, tiket buka dari jam 7 s/d jam 9 pagi habis nikmati selama perjalanan sangat indah pemandangannya Rp. 568.000,- Bawa makanan kering tuk selama perjalan 8 jam +/- 30 Yuan PP 60 Yuan (percuma makan direstoran Nga bakal Cocok dengan lidah kita) dan kuatkan jangan buang Air besar jorse Dan jangan Terbujuk oleh pengumuman bahwa setelah ini tidak ada jual makanan lagi bohong Harga makanan disana 5 kali lipat, di kota jiuhai 711 bertebaran Oh ya Bus akan berenti 2 jam sekali tuk ke toilet jorok Pemberentian terakhir ada jual sate kerbau berbulu 3 tusuk 10 yuan wajib coba enak dan pedas rasanya dan halal Total 70 yuan Rp. 140.000,- Setelah sampai banyak tawaran hotel ** 100 yuan bisa 2 orang /malam Rp. 200.000 "Nasi Peking Sakti" 15 yuan sekali makan 3x sehari Selama 3 Hari Rp. 270.000 HTM jiu zhai gou Plus Bus Wisata 310 yuan Usahakan jam 6 pagi sudah packing dan antri biar dapat Kabut2 saljunya Setelah masuk entrance, naik bus langsung ke diantar ke tempat pemandangan kita pilih yang paling atas / puncaknya setelahnya baru turun per-spot pake bus Gratis Jangan lupa nanti ada pertigaan turun ganti Arah rute kedua Langsung juga Ke puncak dulu Bus tiket berlaku 1 hari Penuh ada pemandu cantik berbahasa mandarin tidak ada bahasa inggris Tapi saya ngak bisa keduanya kalo keterangan tulisan bahasa inggris ada tiap spot Rp. 620.000 Main Seharian penuh pulang sore Di Jiu Zhai Gou Park jangan lupa Bawa Makanan Beli Di 711 luar taman banyak Tidak usah nonton Pengantin Tibetan Mahal 150 Yuan percuma nonton Paradenya saja Gratis Berfoto lagi sama si cantik atau si ganteng Jam 5.30 Sore waktu packing Setelah itu pulang ke hotel tuk perjuangan besok, benar2 harus Vit tenaga dan kesehatan Besoknya sewa Taxi 400 yuan bisa tuk 4 Orang diantar ke Huangloong langsung ditunggu minta min 5 jam Keluar huangloong Valley, Setelahnya minta anter ke Zhuan chu se, cari hotel Di area sana banyak Bila berdua biayanya jadi Taxi Rp. 400.000 + hotel Rp.100.000) = Rp. 500.000 Total main Ke Lesan + Jiuzhaigou + Huangloong + Tibetan Kultul = Rp 3.476.000 Diluar tiket pesawat hati2 kolusi supir taksi sama hotel ato pedagang souvenir nawar barang yang di suka di zhuanchuse kira2 ¼ dari tawaran pasti di jual Makan mie lamien Ala Muslim Enak 10 - 15 Yuan Catatan, Perlengkapan nginap di Zhuan chu Se harus Ektra lengkap pada malam hari suhu minus 2 - 5 Derajat Pastikan hotel yang disewa pake selimut listrik Jangan lupa beli tiket bus tuk besok pulang ke Chengdu nginap lagi 1 Hari Kalo Masih Kuat, pagi2 Check out Ke Kota Chongging Pake bus turun Beli tuk pulang jeda 4 jam Ada satu Walk Way Baru dibuka 26 April 2015 mengalahkan Guinness Record namanya "Chongging Glass Walk Way" Perhitungkan dengan waktu penerbangan trip saya kemarin seharusnya sudah sampai tapi nggak kebagian soalnya antrian dibatesi tuk melintasnya lebih keren dan menantang dengan walk glass Avatar Mountain Tunggu cerita selama trip ini.. :)
  21. Trip Kaos Kebanggaanku Dan Kangen Si pipi merah H/01 Mendarat di Shuang liu Airport Chengdu Jam 23.00 Langsung Cari Taksi ke San Seeng Street (san sing jie) 80 Yuan Sebetulnya Ada Subway (tie Tye) 2 yuan Cuma teman panic duluan belum pernah Ala Packer Mania jadi pake taksi dia pikir sudah malam nggak aman nanti dikotanya huhuy setelah lihat kota ternyata jam segitu masih sangat rame. Langsung diantar taksi gelap merk VW Yang Gede dan mewah lumayan menikmati mobil mewah 1 m kalo di kita, masuk area hotel mencari front Ofice nggak ketemu ternyata officenya di seberang jalan, baru kali ini mengalami seperti itu. Setelah mandi ngopi dll turun keluar mencari makanan ketemu Resto lamien Nodles saya pesan tuk 2 porsi pelayan bertanya Ni yao……………. Sambil tunjuk harga 3 macam oh maksudnya pilih S M L Saya pilih Medium 6 yuan Dengan pilihan toping daging kerbau. Begitu keluar emh harum terlihat potongan dadu daging kerbau dan taburan daun bawang yang berlebihan saya coba tarik mie pake sumpit dan coba gigit oww Wuenak rasa mienya lembut agak besar tekturnya halus rasanya dan pantas lama nunggunya ternyata benar2 langsung bikin mienya (ditarik tarik) kuah rasa lembut netral daging kerbau yang gurih dan empuk, tapi tetep pilih porsi medium kebanyakan, nggak habis kuah nya padahal enak dan halal lagi dan cuci mulut banyak jualan semacam buah2an PHI BAH 8 yuan 1 kati -6 ons) rasanya Enak sekali manis ada soft Asem) Seperti Buah Gedong Tapi tidak wangi pokoe Cocok gue banget “hao che sEn Cin Phing†Masih Belum Puas Cuci Mata Banyak Bidadari Bertebaran di sekeliling Hotel tapi jangan salahin ko Acong ya Dari pada beli Borwater ke Apotik kan harus bayar kalo ini Free hehehe dan jangan berpikir Negatif yang lain ya tuk Ko Acong Saya mah Amin Dan Iman Kuat da orangnya suer plis mending beli Bir ke 711 jadi enak tidur Z Z Z ker ker ………KRING KRING KRING Bell Berbunyi Sudah pagi lagi H/02 jalan kaki ke Xin an men Chengdu Bus station area antara Sungai Besar dan diapit Jln 28 Road (AL SEU PA LU), beli karcis ke Lesan Ta fo = 40 yuan 1x jalan pilih 30 menit kedepan --- dan jangan lupa beli tuk Besok Chengdu ke Jiu Zhai Gou Di loket yang sama 181 Yuan pilih yang antara jam 8.00 pagi. Beres soal tiket bus, tunggu bording bus ke Lesan sesuai gate tertera di karcis atau tanya petugas, jam berangkat on time. Selama perjalanan 45 menit kita di suguhi oleh pemandangan yang indah jalan yang mulus seperti kita ke genting highland. Setelah sampai terminal kota Lesan kita akan di sambut oleh mey ni mey ni cantik, bak ratu sejagat dan mereka menawarkan tumpangan, intinya ke Budha Leasure hanya 5 yuan boleh tuh ikut dari pada bus 2 yuan ribet, mobil yang bagus dan ber ac. Didalam mobil tersebut saya menoleh wah ini yang kucari si pipi merah ternyata cepat kutemukan, saya curi foto nya tanpa disadarinya Hihihi Paparazi, tak lama kemudian Si pipi merah ngomong nyerocos yang tidak bisa saya tangkap artinya dan memberi se untai kalung dan saya terima. Setelah Sampai mereka menawarkan tumpangan Ke Chengdu include 40 yuan langsung sampai Chengdu tanpa transit dulu tapi berangkatnya dimulai jam 3 sore. Saya pesan juga disana dari pada eceran pake bus dan bus kota, ternyata ok juga rute pulangnya pake travel tersebut, urusan tranportasi selesai dan tiba2 si pipi merah menghampiri dan dia ngomong lagi ni……… saya jawan coba bicaranya pelan2 per katanya. Oh dia bilang "Paman (ow tua banget dia menghargaiku) saya lihat anda bukan orang sini ya" saya jawab ya. Lantas dia menyarankan tuk makan dulu dan juga menawarkan diri untuk memandu jasa guide sambil menunjukan ID resminya dengan tarif 50 yuan perjam max 4 orang dan katanya juga kalo di pandu anda tidak akan melalui jalan yang yang macet dan anda bisa melihat lebih banyak pusaka didalam goa gunung tersebut juga tidak banyak membuang waktu dia berjanji tidak akan melebihi 2 jam rutenya. Di pikir pikir boleh juga tuh di dampingi oleh si pipi merah yang aku bayangkan sebelum berangkat “Dan akan ku pampang Fotoku Bersama ABG si pipi merah tuk kehebohan rekan kerjaku/kolega dan ternyata iya heboh se Bandung Bahwa Ko Acong Main Ke China dapat ABG dan ada juga berkomen 2 ortu gila nyamber ABG Di China ada juga yang meneruskan ke keluarga (jahat jailnya temen /kolegaku munkin biar pulang jadi huru hara hihihihi berhasil keisengan ku, mereka ngga tau sebelum berangkat saya sudah memberitahu rencana tersebut†Kembali ke Trip buddha Setelah sepakat pake jasa guide si pipi merah Deal. Dia tetep menyarankan saya makan dulu, kalau di dalam harganya mahal sekali dan saya bilang saya punya nasi sakti peking masak sendiri, di gunung sekalipun tanpa memakai API Saya keluarkan barang saya, dia mengangguk mengerti Lalu saya membeli tiket masuk 180 Yuan tuk 2 Area Budha Leasure dan Caving stone Area, dan Untuk Teman Saya karena umur sudah lewat 70 Tahun Gratis. Di China Ada Aturan Seluruh tempat wisata kecuali angkutan dan tontonan, bagi yang Berumur 60 tahun Keatas diskon 40 % dan umur 70 ke atas Free. Dan ko Acong Ternyata masih MUDA ya Karena harus bayar. Setelah masuk di suguhi pemandangan ukiran2 tebing dengan relief Para Dewa Buddha kalo kata saya menakjubkan (Ko Acong Beragama Buddha). Spektakuler terus dimasuki Goa demi goa sambil mendengarkan keterangan si pipi merah dengan detailnya dan sambil di iringi, saya sembahyang di area tertentu, karena area tersebut area suci jadi ada yang tidak diperbolehkan ambil fotonya (tuk yang beragama Buddha) lainnya dipersilahkan. Sampai keluar area Goa ada 1 lapangan besar seperti Di Batu Caves, dengan undakan tangga yang tinggi dan di dalam gua ada ukiran Patung Besar Buddha. Dengan railing tangga bergelantungan, Gembok Kasih Yung Yen kunaiki tangga tersebut oh ternyata serasa ada bantuan tenaga terus kudaki tangga tersebut berhasil. Nah disinilah area sucinya. Sayang saya tidak bisa mandarin dan inggris jadi tidak tau nama2 nya jadi saya sembahyang yang biasa saya lakukan sejak kecil. Tak terasa sudah jam makan saya keluar dari puncak tersebut ada pemandangan sungai yang besar sekali, entah Yangtze atau Huang Hoo hihi buta huruf kasian deh gue, berhenti disana buka bekal nasi saktiku eh ternyata banyak orang melihat cara saya masak nasi tersebut jadi tontonan kaya tukang obat. Saya buka kemasanya terlihat butiran beras satu pack sayuran masak, saya satukan lantas saya tumpahkan packing air yang tersedia ke kontainer utamanya saya buka lagi satu bungkusan rahasianya, saya celupkan ke air di kontainer dan cepat saya letakkan nasi dan sayurannya (di kotainer Terpisah), saya letakan di kontaiiner utama dan terdengar suara mendesis cepat saya tutup rapat semuanya tunggu sampai tidak ada suara, saya buka kontainer utama emhh wangi dan matang semua, yoo makan wah puanas wenak rasanya. Menu Nasi buncis daging kerbau cincang Saos Szechuan 15 yuan = 30.000 Idr Dan penonton pun tepuk tangan takjub cara masaknya padahal buatan negri mereka. Dan kami masing2 buka bekal makan bersama, BOTRAM kalau di Sundanese mah. Yung yen yung yen Tanpa gembok pun terjadi, setelah makan kami menyusuri tebing2 yang banyak Goa nya berbentuk lubang, maaf nggak berani nyebutnya. Dan ada keanehan, penampakan tapi nyata bahwa tiap lubang tersebut banyak batang pohon keras mengganjalnya saya kira tuk mencegah EROSI eh ternyata salah. Yang benar lelaki di sana takut sama istri karena istrinya galak mereka percaya mitos bahwa ke Lesan harus menyumpal pake batang pohon, tuk supaya istrinya tidak galak dan cerewet hihihi. Kalau Ko Acong mah Tetep yung yen jurusnya (silaturahim) dan terbukti istriku sayang padaku So sweet gitu. Tak lama kemudian keluar area tebing di suguhi pemandangan spektakuler saya berada di area keliling ukiran kepala BUDDHA Leassure, terlihat kebawah orang2 menyusuri tangga oh macetnya beruntung saya pake Guide jadi naiknya lewat jalan setapak menanjak terus menembus goa demi goa, pasti jarang yang pake rute tersebut sejuk dan nyaman bila lewat tangga panas diterpa matahari. Pemandangan di top hill, bisa lihat sungai besar sekali perahu besar lalu lalang terlihat nun jauh Kota Chengdu. Setelah puas menikmatinya lalu turun pake jalan utama melewati kuil demi kuil bak berada di perguruan Shaolin, dan Vihara Utamanya megah sekali, tak terasa 1/2 jam kami tempuh. Sampailah di Pintu keluar dengan taman raksasa yang Asri. Good Bye Lesan Tafo semoga berjodoh tuk kembali mengunjunginya Menunggu pemberangkatan pulang ke Chengdu terasa suasana Tibet Culture Tibalah Jam keberangkatan ke cheng du di tempuh 1 jam perjalanan, setelah sampai ingin melihat Glass Walk Way ternyata nggak ke buru waktunya duh sayang kalo ada waktu lebih aja, padahal walk way tersebut baru di buka 26 april 2015 Seluruh WISMAN masih belum melihanya dan merasakan Adrenalinnya, biar next time ya. Ko Acong ganti deh jadi Acara CUCI MATA lagi dan puas2in kulinernya H/03 Pagi2 jam 7.30 jalan kaki (geret koper karena akan ke ShenZhen By Flight ) bila pulang ke Chengdu lagi, check out titip Koper Utama bawa secukupnya jangan lupa baju winter, pastikan menuju ke Xin An Men bus station Chengdu tuk menuju Ke Jiu Zhai Gou. Bus berangkat Pasti On time, pastikan 15 menit Boarding, kita akan menempuh perjalanan, 2 jam pertama biasa2 saja seperti Jakarta selanjutnya nah ini pemandangan yang menakjubkan juga mengerikan / menyedihkan sepanjang 300 Km kita disuguhi pemandangan bekas GEMPA terhebat Di Sze Chuan Tahun 2008, lihat Film After Shock yang telah menelan korban puluhan ribu orang ribuan orang terkubur beserta rumah, ribuan orang terkubur beserta kendaraannya, beribu orang wisatawan diantaranya yang mana sampai sekarang belum sepenuhnya di recovery, hanya sampai tahap membukus gunung tersebut pake ram baja supaya longsoran bebatuan besar tidak langsung ke jalan raya. Jalan raya kita menyusuri sungai besar jurang menganga dengan pinggiran sebelah kanan longsoran batu2 bueesar mengancam, tapi pemandangan gunung botaknya super besar dan indah, berpuluh gunung tinggi didaki bus, beratus kilometer di lalui sampai kita di suguhi pemandangan gunung yang utuh hijau di selingi gunung degnan puncak salju abadi. Oh tak terkatakan apa sebutannya, oh ya lupa bus akan berhenti tiap -/+ 2 jam, 4 kali pemberhentian. Pemberhentian pertama kita masuk ke mini market besar dengan aneka macam makanan dan cemilan, dengan suara lantang bahwa anda harus beli logistic di sini, ke depan tidak akan ada lagi, BOHOOONG harganya mahal 5x lipat, di kota Jiuhay banyak 711. Ke Toilet harus bayar 1 Yuan, pastikan tuk Cewe bawa tissue banyak dan nggak usah malu saling buka bukaan. Apalagi maaf Buang Air Besar semua langsung terlihat oleh sesama jadi pastikan dapat ruang paling hulu kalau paling hilir paling rugi banyak “antrian lewatâ€. Pemberhentian selajutnya ada sate yang enak 10 yuan halal daging kerbau ber bulu, langsung perut hangat 2 jam selanjutnya baru kita memasuki wilayah Tibetan asri dan unik juga indah, 1 jam sebelum masuk jalan cagak, 1 ke jiu jaigou 1 lainnya ke bandara nah itulah 2 hari kedepan tempat nginap kita Kota zhuan chu se yang di kelilingi gunung berpuncak salju abadi. Setelah sampai di jiuhai station bus jangan lupa beli karcis bus tuk pulang 3 hari kedepan maksimal bisa pesan tiket, keluar terminal bus banyak tawaran hotel pastikan ada selimut listrik dan kamar mandi terpisah, jangan melakukan pembayaran dengan calo harus ke Office Hotel, boleh janjian dengan sopir taxi untuk 2 hari kedepan menuju Huangloong tanpa pembayaran DP, pembayaran taxi setelah selesai mengantar kita mendapatkan hotel yang sesuai. Keinginan kita dengan Kamar mandi didalam Selimut Listrik pastikan berfungsi baru Deal, sangat2 dingin di Zhuan Chu zi koper bisa di simpan di taxi Aman2 H/04 Pagi2 jam 6.30 waktu packking keluar Hotel menuju pintu antrian Tiket. Kita diuji untuk menahan dingin bila masih kurang Bisa beli perlengkapan disana Harga Pasti, tepat jam 7.00 Loket dibuka bayar 310 yuan untuk Tiket dan Shuttle bus selama di dalam taman. Setelah dapat tiket kita menuju antrian bus, biasa saling rebutan kalo disan, setelah di bus ada pemandu cantik menerangkan rute kunjungannya kita cukup memperhatikan dimana jalan cagak seperti huruf Y, yang kita tuju siang nanti untuk menuju rute ke dua. Tuk rute 1 dan 2 sebaiknya langsung pilih yang paling akhir (ujung) baru turun dan selanjutnya tuk mengunjungi View yang tadi dilewati turun pake Bus satu demi satu stop bus (Gratis) Setelah rute pertama habis bus akan mengantar kita di area Lapangan jalan cagak yang tadi pagi kita lewati, bila mau makan disana restorannya (tapi mahal dan tak enak), bila mau langsung ke stop bis Rute ke 2 nyebrang dulu ada subwaynya, setelah mendapatkan bus, sama seperti tadi pagi ikut sampai ujung dulu baru turun 1 demi 1. Spot untuk pemandangan DIDALAM SELURUH TAMAN pemandangannya satu sama lain masing2 punya keindahan yang tak terkatakan, pokoke indah, sayang Faktor Umur Ko ACONG nggak kuat untuk Rute Ke 2 Hanya sampai siang sudah pulang Capeee karena oksigen kurang Pulang ke hotel sore keluar tuk foto parade pemain Show Tibetan nampang foto gratisan, kalau mau nonton 150 yuan Mahal tontonan Biasa2 saja H/05 Ekplore Huang long Kita Bisa Mulai dari 1500 mdpl. Hiking 4 jam santai PP atau Diantar Sky Train Sampai 2600 mdpl. Harga Karcis 200 yuan full hiking atau 280 yuan + Sky Train + Hiking. Kalau lebih Ok langsung hiking, rutenya lebih Ok pemandangannya . TEST perlengkapan begitu turun di taksi, rasakan dinginnya, pake secukupnya lainnya tinggal di taxi, bagi yang suka sesak napas pastikan di Chengdu stasiun bus beli oksigen tabung 29 yuan dan koyo spesial ketinggian 10 yuan, bagi fisik ok2 saja beli koyo nya saja tempel di belakang telinga dan di gunung ada boot oksigen bayar 1 yuan untuk alat bantunya (penghisap). Selama hiking Kita di suguhi pemandangan nan indah hati2 jangan banyak bicara / terburu buru atau Selfie meloncat karena makin naik oksigen makin tipis, bila pusing cari Boot Oksigen, selangkah demi selangkah kita naiki, pemandangan cukup keren makin naik makin indah rupanya sampai di puncak inilah hasil perjuanganya Super indah pemandangannya terbayar sudah capekku dengan keindahan alam hasil ciptaan TUHAN YME Rute turun jangan melewati rute asal, ambil rute lain (sky Train) sama indahnya lain view nya, tak terasa 6 jam ku tempuh memang cape tapi serasa gembira terus dan keluar sudah ditunggu oleh supir taxi dan jangan lupa minta kartu nama supir tersebut, yang saya alami sang supir ketiduran, saya minta bantuan petugas tuk meneleponnya, oh ya sepanjang jalan supir memancing kita mau belanja apa saja jawab oleh kita pake bahas inggris pasti mati kutu dia. Paling kita minta bantu carikan Hotel / Bing Gua bahasa sana yang mau terima orang asing PASPORT (Poto copy passport kita siapkan) dan bilang budget tidak lebih 100 yuan, pastikan pembayaran di kantor dan di depan sopir, bayar setelah kita periksa kamarnya ok. Nah kalo saya di zhuan chu zi, bisnis batu2an dan Obat Saktinya 10x lebih bagus dari ginseng, ko ACONG di Indonesia ngorder dulu. Ke Lao pan 2 bahwa saya mau ke Tibet mau titip Obat Tung Chung Chao Nga, kalau Di Jakarta Per gram nya Rp 120.000.- Min Order 1 Ikat isi 20 Helai -/+ 8 Gram, harga disana 200 yuan Perikat, 1 ikat antara 8 s/d 10 gram, lumayan dapat 4 lao pan. 1 ikat saya jual Rp. 800.000.- lumayan 4 orang dapat Rp 1.500.000.- Masih ada stok 5 ikat hehehe. Setelah selesai belanja dan makan menuju alun2 ada lapangan besar antara jam 5 s/d jam 6 ada olah raga keakraban umum. Saya mengikuti nya semacam olah raga dengan tarian Tibet oh senangnya dan badan terasa hangat tapi perjuangan belum selesai setelah jam 7 malam mulai deh siksaan dingin sampai saya nggak beranjak dari tempat tidur dan selimut listriknya takut ke kamar mandi airnya menyakitkan tangan disana tida ada layanan air hangat, semua hotel Budget jadi pengen cepat pagi biar masuk bus ada penghangatnya Good Bye Zhuan Zi Saya ingin Mengunjunginya lagi Bila ber jodoh Nah ini Cerita Kaos Kebanggaan Saya demi kaos kutanggalkan jaketku di suhu minus 2 drajat Maaf Cape Membacanya karena saya tidak biasa menyusun cerita dan Banyak kata di ulang semoga bermanfaat bagi teman2. Tunggu Dilanjut Cerita, Shen Zhen, Guang Zhou, Hongkong, “Macau†Cay Cien
  22. Karena kerjaan sudah saya selesaikan, iseng ah ke forum ngetik2 dikit berhubung ada beberapa temen kayanya yg mau ke Beijing, share deh bbrapa tempat soal beijing yg menurut saya worth visit:) Kali ini, saya mau nulis soal beihai park dan Nanluoguxiang, yg jaraknya g jauh. beiHai Park dibangun pada abad ke10, dan merupakan salah satu taman terbesar di Cina. BeiHai ini merupakan taman Forbidden City jadi, kalo temen2 pergi ke Forbidden City, urutannya adalah masuk lewat pintu Timur, keluar dari pintu Barat, dan sebaliknya. Nah di ujung pintu keluar, ada taman sebelum masuk BeiHai Park, di bukit gitu, tempat para selir (begitu sih katanya) Kalo sempet naik, hiking dikit, bisa liat Forbidden City dari atas, gila luas bangeeeeeeeeeeeeeeet:) Pas diatas cm ada 3 pavilion buat selir, yg kebayang di benak saya cuma "omaigat, ni mau sayang2an aja repot bener pake naek bukit", hahaha. kebayang lagi yg jadi kacung kampret tuh raja nggotong rajanya ampe ke atas, yaolooooo, kesian deh.. Anywaaaaaaaaaaay....begitu selesai, langsung ke BeiHai Park. saya 2x kesini, pas winter dan pas spring. benda2 paling terkenal disini adalah Stupa, sama 9dragon. BeiHai park is perfect for afternoon walk:) Saya jatuh cinta deh sama pohon2nya, hehehe. Waktu spring, bunga2 uda mulai ada yg mekar, cantiiiiiiiiiiiiiiiiiiik:) Nah kalo udah kelar muterin beiHai Park, pas keluar, langsung deh menuju nanluoguxiang. nanluoguxiang merupakan kawasan hutong, desa cina gitu. nah kalo sekarang, uda dirapihin gitu deh, tapi tetep dapet vintage nya. bangunan abu2 smeuanyah, serasa jadul. Ini menunjukkan keseriusan pemerintah memelihara 'local culture'. Hutong udah jadi tujuan wisata Cina deh Lagi2, saya seneng deh disini, bisa foto2, hehehe Langsugn share deh ya foto2nya karena saya ga jago nulis, hehehe (gabungan foto 2010&2013)
  23. Lushun 2009, perjalanan ini sebenernya sudah cukup lama saya lakukan, tapi berhubung saya masuk forum telat, dan forum ini masih bayi juga, jd yasudahlah ya? for the sake of memory, saya share aja, hehehe Akhir tahun 2009 smapai awal 2010 saya berkesempatan magang demi studi saya di salah satu tempat di Cina Utara, tepatnya di Dalian. Berhubung sudah jauh2 kesini, rugi bagnet donk kalo ga explore. Tapiiiii, karena masih riweuh sm kegiatan magang saya, kota pertama yg agak jauhan yg sempet saya dan temen2 kunjungi ya Lushun ini. Setelah baca2 Lonely Planet, alkitab wajib para traveller, ternayta di Lushun ini ada Port Arthur. Yak, semacam Port Arthur yg ada di Tazmania, Australia sana. tempat buang 'penjahat' jaman jebot dulu. Perjalanan kami menuju Lushun memakan waktu kurang lebih 1-2 jam dengan bus, yg jalannya agak pelan akrena wktu itu musim dingin. In short, sampailah kami di Lushun. Sebenernya there's nothing special about Lushun ini ya? kotanya ya biasa aja, termasuk Port Arthurnya yg menruut saya jauh kalo dibandingkan dengan yg ada di Australia. Still, it always gives me a strange feeling kl ngunjungin tempat2 yg berhubungan dengna penyiksaan bgini. Kalo soal Lushun sendiri, saya copypaste aja dr wiki *males Lushun tu kota pelabuhan di CIna, yg dulu dikenal dengan nama Port Arthur pada masa pemerintahan Rusia dan Ryojun, pada masa pemerintahan Jepang. terletak di semenanjung Liaodong, kota ini adalah bagian dari Distrik Dalian dan Prov. Liaoning. Tanggal 21 Nov 1894, Port Arthur menjadi apnggung Perang Tiongkok-Jepang I, pada saat majunya Divisi I dan II pasukan Jepang dibawah pimpinan jend. Motoharu Yamaji, terjadi pembantaian penduduk sipil Tiongkok. Lushun kembali menjadi teater perang saat terjadinya pertempuran port Arthur yang berlangsung tanggal 9 Feb 1904-2 Jan 1905 dalam perang Rusia-Jepang Now, my review? Port Arthur? standar saja, ada benda2 penyiksaan, ruang penyiksaan, dsb Yang membuat perjalanan saya menyenangkan sebenernya adalah karena salju ada dimana manaaaaaa *norak, sementara salju dalian masih seuprit, heheh otw home, kami sempet mampir di taman yg katnaya famous di sekitar situ, dan lagi2 maen salju, heheh sempet lewat juga Snake Museum, but none of us wae interested, keasikan maen salju, hahaha Ada bbrpa tempat di pusat kota, area permuseuman yg kami kunjungi, sampe fed up gitu liat museum, hihih, untungnya pas salju turun, terobatilah kebosanan kami So, saya share foto2 narsis saya ya? jangan bsoen ya guys, hehehe
  24. Mei 2017. Nah selama 3 hari 2 malam di Chengdu, aku main ke beberapa tempat yang menurutku prioritas deh. Dengan waktu sesingkat itu, sebenarnya kurang puas untuk mengeksplore satu kota. Tapi ya sudahlah, manfaatkan waktu yang ada semaksimal mungkin. Kota Chendgu yang rapi, bersih dan tertata. Setelah checked in di Mrs. Panda Hostel ( bisa baca disini ), hal pertama yang aku lakukan adalah cari makan. Erhmm.. kan 3 hari kemaren, sejak hari pertama naik kereta dari Lhasa, bisa dikatakan belum makan. Yalah, cuma biskuit dan pop mie sehari sekali saja. Bisa baca disini. Banyak sekali atraksi dari anak muda Chengdu.. Dari hotel, aku jalan kaki ke arah Hong Xin Road, sekitar 20 menit jalan kaki. Okey disini, menjadi pusat keramaian. Anak mudanya banyak. Mall bergengsi. Restoran banyak bertebaran. Tempat shopping kelas atas. Dan jika sudah ada di Chengdu, makanan yang wajin dicoba adalah hot pot-nya. Makan Hot Pot// Aku makan di Wonderful Hot Pot di Mall Silver. Bayar 68 CNY per orang. Makan sepuasnya. Semacam Hanamasa kalau di Indonesia. Buat lidahku, kurang cocok. Ya gak salah sih kalau untuk mencobanya. Banyak restoran yang menawarkan hot pot. Aku lihat sih, harganya hampir sama. Entah dimana saja, pasti ramai. Orang lalu lalang. Ya, anak- anak muda Cina, yang katanya kaya- kaya itu. Pas aku disana, sedang ada pre-event untuk satu acara dari salah satu radio terkenal di Cina. Siapapun, boleh ikutan event itu. Buat sekedar berfoto dan sebagainya. Artinya, aku sedang berada di Chengdu... Panda sebagai icon kota Chengdu, jelas terlihat dipusat keramaian tersebut. Ada panda besar yang berdiri ditengah dan ada satu panda yang sedang memanjat keatas gedung, yang kelihatan hanya pantat pandanya saja. Mau kesini sih gampang banget, ada Metro line. Kawasan ini ternyata besar sekali. Dan keramaiannya merata disetiap sudut jalan. Aku sendiri, eksplor sampai setiap jalanannya. Hahahaha… Panda sedang memanjat.. Yang tidak boleh dilewatkan adalah melihat panda aslinya di Giant Panda Research yang berjarak 30 menit perjalanan dari hostel ini. Kamu bisa pergi sendiri naik bus, seharusnya. Tapi karena dari pihak hostel ada penawaran harga bagus, aku pakai jasa dari mereka saja. Sudah termasuk transport pulang pergi dan tiket masuk. Aku bayar 120 CNY per orang. Karena rasa letih dan lelah yang masih terasa dari sisa perjalanan di Tibet dan perjalanan 44 jam naik kereta api tersebut. Harga asli tiket masuk per orang 60 CNY. Paket yang ditawarkan itu adalah paket setengah hari. Jadi jam 11 siang sudah jalan pulang lagi ke hostel. Turis sedang antri mobil, aku pilih jalan kaki... di dalam Giant Panda Research.. Betul kata pihak hostel, untuk kunjungi panda, waktu yang cocok adalah pagi hari. Kalau bisa lebih pagi kesana. Biar bisa melihat panda- panda itu sarapan pagi. Sarapan? Iya, sarapannya, bambu. Kalau sudah lewat jam makannya, panda – panda itu kebanyakan sudah tidur, sudah malas- malasan. Sedang sarapan.. Aduh, sumpah, ngakak lihat panda – panda itu bertingkah. Setelah kenyang makan, mereka itu ya, sebelum bermalasan tidur- tiduran, mereka itu main dulu. Saling ganggu satu dengan lainnya. Ada saja tingkah panda yang buat ngakat pengunjung pagi itu. Malahan ya, yang paling buat tertawa geli ketika 2 ekor panda saling mesra- mesraan, manja-manjaan, saling mengganggu. Jangan lupa, ambil peta lokasi Giant Panda Research. Sedang bermesraan.. Setelah diantar pulang ke hostel, waktu sudah menunjukkan jam 11.30. Manfaatkan wifi hostel untuk mencari informasi tempat yang bisa dikunjungi setengah hari dan berada ditengah kota. Dengan catatan, ada akses mudah menuju ke sana. Suasana di dalam Jin Li Street. Pilihannya adalah Jinli Street. Kawasan belanja yang ramai turis lokal maupun asing itu boleh kamu kunjungi. Yang aku suka kawasan ini, bangunannya yang masih kental dengan nuansa Cina jaman dulu. Sepanjang kawasan tersebut, yang ditawarkan sudah pasti restoran, jajanan, jual souvenir, ada taman dan arsitektur bangunannya yang menarik mata. Jin Li Street. Dari hostel, jalan kaki ke Bin Jiang Street, cari bus stop, tunggu bus no.182. Bayar 2 CNY per orang, kamu akan langsung diantar sampai didepan Wu Hou Temple. Loh kok Wu Hou Temple? Jinli Street tepat berada disebelahnya vihara ini. Jadi sekali dayung 2 pulau terlampui, begitulah kira- kira. Jalan – jalan di kawasan Jinli Street, mungkin bisa habiskan waktu minimum 2 jam kali ya. Atau bisa lebih buat kamu yang betah keliling. Kawasan ini luas sekali. Aku sempat coba makan mie lokal Chengdu. Entahlah, lidahku, untuk mie ini juga kurang cocok. Kalau coba juice mangga sih aku suka. Jin Li Street. Sedangkan untuk Wu Hou Temple, kalau kamu mau masuk, harus bayar 60 CNY per orang. Komplek ini sangat luas. Lebih tepatnya, tempat ini semacam museum sih, menurutku. Kuil ini dibangun untuk menghormati Zhu Ge Liang, seorang Perdana Menteri dan Penasihat terkemuka di era Kaisar Liu Bei pendiri kerajaan Shu. Wu Hou Temple. Sebelum menginggalkan Chengdu dihari terakhir, aku putuskan untuk kunjungi Le Shan Ta Fo – Giant Buddha yang terletak di kota Le Shan, 2 jam perjalanan naik bus dari Chengdu. Tinggal ngesot saja ke sebelah hostel, terminal bus antar kota. Beli tiket dilantai 2. Bayar 53 CNY per orang. Kebetulan waktu itu, jam-nya pas. Tidak perlu tunggu lama, bus tipe minivan isi 6 orang langsung berangkat ke Le Shan. Pagi itu, hujan deras melanda kota Chengdu hingga Le Shan. Untungnya, ketika sudah tiba di Le Shan Ta Fo, hujan berhenti. Oh ya, kalau mau kesini, ada baiknya kamu cari bus yang langsung dari Chengdu ke Le Shan Ta Fo, jangan naik bus yang cuma sampai ke terminal Le Shan saja. Kamu harus naik bus umum lagi ke Le Shan Ta Fo. Repot. Aku diturunkan dipinggir jalan, sudah dikawasan Giant Buddha. Aku sih kemaren tidak baca review-an tentang cara ke Giant Buddha. Dari pengalamanan aku ini, aku cerita deh. Supir minivan itu akan minta kamu pindah ke mobil kecil. Kamu akan diantar sampai di dekat pintu masuk utama. Ini tumpangan gratis. Begitu turun, kamu akan langsung ditawarkan tiket pulang ke Chengdu. Mereka akan bilang, bus ada jam 3, jam 4 dan jam 5. Tergantung kamu keluar jam berapa, bus jam berapa-pun boleh kamu naik. Nah, disini, sebenarnya tidak perlu. Maksudnya tidak perlu ikut naik mobil gratis tersebut ke atas. Giant Buddha.. view dari samping tangga. Foto diambil, sembari tangan gemetaran... Karena, kamu tinggal jalan kaki saja beberapa saja ke arah atas, sudah ketemu pintu masuk ke Giant Buddha. Kalau kamu ikut naik tumpangan gratis itu seperti aku, bisa juga. Tapi dari pintu masuk utama itu, harga tiketnya jadi mahal, bayar 80 CNY + 90 CNY = 170 CNY per orang. Dimana 80 CNY untuk melihat objek wisata lainnya, baru kemudian yang tiket 90 CNY khusus untuk masuk ke kawasan Giant Buddha. Nah, karena tujuanku memang ke Giant Buddha, ngapain bayar esktra 80 CNY. Karena tidak bayar tiket yang 80 CNY, tidak bisa masuk dari pintu utama sini. Jadi, jalan kaki turun lagi kebawah sekitar 1,5 KM sampai dipintu masuk khusus ke Giant Buddha. Pahamkan maksudku tadi, untuk apa ikut tumpangan gratis itu ke atas? Toh kamu harus jalan kaki turun ke bawah lagi. Kecuali kamu memang mau eksplore dari objek wisata yang ditawarkan dari pintu masuk utama tadi. Antri untuk turun ke bawah... Tidak perlu khawatir soal beli tiket pulang balik ke Chengdu, dekat pintu masuk maupun pintu keluar timur dari Giant Buddha, banyak kok yang tawarin tiket bus pulang. Harganya sih aku tidak tahu berapa, tapi aku beli sama yang menawarkan tiket pas turun dari mobil tumpangan diatas, bayar 50 CNY. Mau ke Le Shan Giant Buddha, ada baiknya datang lebih pagi. Biar tidak terburu- buru dan bisa lebih menikmati. Antrian untuk turun ke bawah melihat secara utuh Giant Buddha itu butuh waktu 1 jam loh. Belum lagi kamu harus naik mendaki ( pakai tangga ), tetap butuh waktu kan? Tangga turun ke bawah... Aku sendiri, datangnya sudah siang. Dan harus berburu waktu karena mau kejar pesawat malam buat pulang. Jadinya, aku seadanya saja. Ikutan antri turun kebawah. Selebihnya, pemandangan dan objek lainnya, aku sudah tidak menikmatinya lagi. Akhirnya, di bawah juga.... Sudah sampai disini, ya wajib turun-lah. Le Shan Ta Fo, kerap dijadikan tempat syuting film Cina. Aku sendiri tertarik kesini, juga karena rekomendasi dari film yang aku tonton. Kamu juga bisa ambil paket kapal yang akan membawamu keliling, pastinya, melihat Giant Buddha lebih dekat lagi, tapi tidak bisa turun dan mendekat ke Giant Buddha-nya. Hanya boleh di kapal saja. Puas? Tidak … Masih banyak tempat lain yang bisa dikunjungi. Keterbatasan waktu memang menyebalkan. Hahahah… Mungkin, suatu hari lagi, jika punya kesempatan, aku akan balik ke Chengdu. With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---Semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  25. Yunnan Trip Jun 2017 Day 1 naik pesawat malam (Lion Air) Jakarta – Kuala Lumpur Menginap di hotel dekat bandara, EV World hotel kota warisan dengan airport transfer dari hotel (harga RM 65 untuk midnight dan RM 55 untuk pagi untuk 8 orang) Kami booking kamar 4+2+2 dengan harga Rp 830.000 di agoda, kamarnya kecil dan bersih, lingkungan di sekeliling hotel sepi. Hotel menyediakan sarapan roti dan nasi uduk porsi kecil serta teh dan kopi. Cocok untuk transit daripada nginap di hotel bandara yang mahal. Day 2 naik hotel transfer tiba di bandara check in Air Asia Kuala Lumpur – Kunming, setelah check in makan dulu di curry house (lantai basement). Penerbangan ke Kunming (ibukota propinsi Yunnan) selama hampir 4 jam berjalan dengan lancar, sore hari kami tiba di Kunming. Di bandara Kunming menyediakan telepon untuk telepon lokal, dengan telepon ini saya menelepon sopir pick up airport yang sudah di pesan sebelumnya. Sebelumnya saya memesan jemput bandara ke hotel (200 cny) dan charter mobil keliling kunming untuk keesokkan harinya (600cny). Dari bandara kami diantar ke Kunming Nissi Holiday Hotel yang berupa apartemen hotel, sebelumnya saya memesan 2 apartemen hotel seharga Rp 880.000 via agoda. Apartemennya cukup luas dengan 2 kamar tidur dan satu ruang tamu, selain itu hotel juga menyediakan makan pagi berupa bubur, mantau, roti, telur, mie kuah, teh, kopi, buah. Malam hari kami jalan2 di sekitar hotel untuk melihat2 dan mencari makan malam, di sana ada tempat permainan anak2, toko2, kami menyebrang ke VC park melihat hiasan lampu, toko2 dan makan malam di sana. Lingkungan di sekitar hotel cukup menyenangkan, bersih dan nyaman dengan banyak toko2 enak untuk jalan2 dan shopping walau ngga belanja banyak, cuma belanja sedikit di mini so. Selesai ngitar pulang ke hotel, buka app agoda untuk pesan hotel ini 1 malam lagi, karena harga di hotel lebih mahal, juga harus bayar cash (karena cuma kartu kredit yang ada union pay yang bisa dipakai di sana) . Day 3 Pagi hari kami dijemput mobil charter, pertama kami singgah di Yuan Tong temple yang merupakan vihara yang cukup tua di kota Kunming. (HTM @6 cny) Dari sini kami ke Green Lake Park (Cui Hu Park) yg merupakan telaga atau taman kota Kunming dan Yunnan University yang ada di seberangnya. Kami jalan santai di Green Lake Park makan siang buffet vegetarin @19 cny. Juga mampir ke travel yang ada di dalam taman, tanya info jalan2. Sebelumnya sebenarnya ingin booking tour dengan travel tempat saya charter mobil (entah travel apa, saya cari online), tapi jadwal tournya sangat padat, jadi saya ragu2, karena kami lebih suka jalan santai. Saya tanya ke travel ini charter mobil ke Shi Lin (stone forest) buat besok, serta minta di check jadwal dan beli tiket kereta api ke Lijiang buat besok. Ternyata beli tiket online via travel tidak bisa dilakukan karena harus input no id. Lalu kami ke stasiun KA kunming untuk beli tiket di loket untuk rute Kunming-Lijiang sesuai dgn jadwal yg telah kami check dan masih ada available seats di travel sebelumnya. 2 tiket VIP @ 669 cny (satu bedroom untuk maks 3 orang) 2 tiket soft sleeper (@226 cny ranjang bawah @217 cny ranjang atas). Karena sudah agak capek dan malas jalan, minta supirnya keliling bentar lihat gapura kota golden horse dan jade rooster. Kembali ke hotel ada wifi lalu booking mobil ke Shi Lin untuk besok dan pulangnya minta di drop di stasiun KA, juga tanya charter mobil di Lijiang untuk 2 hari. Charter mobil ke Shi Lin 900 cny, charter mobil di Lijiang 1000 cny/hari. Saya OK in saja, malas cari perbandingan, daripada ikut tour yg jadwalnya padat, lebih cocok sewa mobil yg jadwalnya sesuai keinginan. Setelah beristirahat sebentar lanjut cari makan malam dan ngitar di VC park. Day 4 Check out hotel dan dijemput sopir mobil charter jam 11 pagi, memang pingin berangkat agak siang karena nanti pulang dari Shi Lin berangkat dengan KA malam. Sampai di Shi Lin siang hari, sebelum masuk kompleks wisata, kami singgah di resto untuk makan siang. HTM Shi Lin @175 cny naik tram keliling @25 cny, sewa tour guide di pintu masuk 160 cny/ kali. Lansia 70 tahun ke atas gratis tiket masuk (lalu saya dapat info anak2 bisa beli tiket pelajar setengah harga), nah ini juga alasan saya malas ikut tour, karena setelah ditanya tidak ada cashback tiket masuk untuk lansia, juga harga tour hanya termasuk tiket masuk belum termasuk naik tram, cable car dll. Taman wisata Shi Lin (stone forest) adalah taman wisata yg sangat luas yang terbagi atas 2 area, area bagian depan adalah area big shi lin (yg diumpanakan sebagai pria yang gagah), dan area bagian belakang disebut small shi lin (yg diumpanakan sebagai wanita yang lembut). Kedua area ini penuh dengan gunung dari batu, area depan kumpulan gunung batu lebih padat, area belakang lebih jarang di mana dibawahnya ada tanah rumput yang indah). Menurut info tour guide Shi Lin adalah taman laut jutaan tahun yang lalu, yang kemudian lautnya mengering dan gunung batunya muncul ke permukaan. Setelah selesai berwisata di Shi Lin kami di drop di stasiun KA, makan di resto cepat saji dulu, sebelum masuk ke stasiun KA, kami mendapat ruang tunggu untuk tiket VIP dan soft sleeper. Kami 6 cewek tidur di 2 kamar VIP, 2 cowok di soft sleeper yg 1 kamar ber4 untuk umum. Tidak terbiasa tidur di kereta, lalu ke gerbong makan sedikit dulu, lalu kembali ke kamar berhubung sudah malam dan capek akhirnya tidur juga, di perjalanan kadang2 terbangun, KA singgah di berapa stasiun yg mana berhenti cukup lama (mungkin karena sleeper train di mana penumpang tidur juga bawa bagasi banyak, jadi tidak bisa turun naik cepat). Ketika langit mulai terang, saya sudah terbangun dan membuka tirai jendela di sepanjang jalan banyak gunung dan awan berjalan di atas (maklum posisi tidur jadi awan seperti berjalan di depan mata). Pemandangan dari jendela KA Day 4 sampai di Lijiang pagi hari, cuaca hujan, di jemput supir mobil charter. Persinggahan pertama sarapan dulu, lalu lanjut ke lokasi wisata kota kuno shu he, kota kuno na xi, berhubung kami ke kota kuno ini pagi2, di sini masih sepi toko2 masih belum buka, jadi kami bisa menikmati suasana kota tua yg asri juga banyak bunga, bunga mawar di sana besar2, air di kali juga sangat jernih, supir di Lijiang ini cukup bawel dan baik, menemani kami keliling (lumayan tour guide gratis). Setelah dari 2 kota kuno ini kami kembali ke kota untuk makan siang lalu check in hotel, sebelumnya saya sudah pesan hotel di dalam kota kuno Lijiang via agoda yang bayar ditempat (menurut referensi yg saya lihat banyak hotel yg tidak melihat pesanan agoda, jika datang ada kamar kosong dikasih jika tidak direferensikan ke hotel lain). Tapi di sana menurut info dari supir untuk hotel di dalam kota tua tidak bisa masuk mobil, mesti bawa koper jalan kaki masuk, jadi malas. Lalu minta supir cari hotel di luar kota tua yang dekat dengan kota tua. Kami mendapat kamar 3+3+2 di hotel红宝玉 dengan harga 550 cny + sarapan. Setelah check in dan mandi, kami melanjutkan wisata ke danau La Shi, di sini ada danau yg tidak terlalu besar, dengan objek wisata taman bunga, berkano dan berkuda. Dilihat dari luar tamannya tidak terlalu menarik, berkano dan berkuda juga mahal, kami tidak berminat melhat2 sebenar lalu cabut. (untung sebelumnya saya tidak pesan tour di acara tour kami di suruh singggah di sini bayar @260 cny untuk taman bunga, berkano dan berkuda) Kami minta diantar ke vihara, sopir mengantar kami ke sebuah vihara tibet di atas bukit, masuk ke vihara dan naik tangga ke atas, pemandangan dari atas vihara sangat indah. Lalu kami kembali ke hotel beristirahat. Malamnya saya jalan ke kota tua Lijiang yg terletak di seberang hotel, tapi berhubung hujan saya cuma jalan sebentar. (kemudian saya dapat info bawa pusat keramaian di kota kuno lijiang ada di pintu utara, sedang saya masuk dari pintu selatan jadi tidak banyak yang menarik). Day 5 tujuan hari ini jade dragon snow mountain, atas saran supir kami menyewa jaket dan membeli tabung O2 di lokasi kota Lijiang. (harga tabung O2+ jaket @88cny). HTM Jade Dragon snow mountain @130 cny, bus di dalam taman wisata @20cny (mobil cuma sampai tempat parkir), cable car @180 cny. Untuk tiket masuk kawasan wisata lansia gratis, pelajar setengah harga, tidak bawa kartu pelajar jadi mengandalkan komunikasi supir dengan yg jual tiket). Saya dan ibu mertua tidak naik ke snow mountain, kami naik bus ke blue moon valley, makan di resto duduk di halte tunggu yg ke atas snow mountain. Di bawah halte bus ada telaga yg jernih dengan latar snow mountain. Saya turun ke telaga menikmati pemandangan, di sana ada jalur lantai dari kayu yang bisa berkeliling ke area lain, tapi saya malas jalan cukup pemandangan telaga ini saja. Setelah rombongan turun dari snow mountain, kami makan di resto di dekat halte bus @40cny 8 orang dapat 8 lauk, lalu kami turun ke telaga foto2 lagi. Setelah itu naik bus ke tempat parkir dan pulang ke hotel. Malam hari, saya berjalan ke pintu utara kota kuno Lijiang, ternyata cukup jauh juga, pintu utara memang cukup ramai, ada juga pedestarian street, saya cuma melihat toko2 di dekat pintu utara, makan di Mac Donald di dalam kota kuno, pulangnya coba naik bus soalnya rutenya cuma lurus sampai hotel (@ 1cny). Day 6 Setelah sarapan kami check out hotel, sebelumnya charter mobil Lijiang ke Dali dan jalan2 di Dali sehari lalu di drop di hotel. (1400 cny) Perjalanan dari Lijiang ke Dali sekitar 3 jam, persinggahan pertama danau west lake, maksudnya mau naik perahu dan melihat pertunjukkan elang menangkap ikan, perjalanan di west lake tidak berjalan mulus karena melewati daerah pasar yg ramai, mobil susah lewat karena jalan sempit dan ramai, kami lewat pelan2 sambil melihat aktivitas pasar di sana, yang belanja di pasar membawa keranjang belanja di punggung, juga ada bajaj yg mengangkut barang dan penumpang, dan ada juga mesjid dan muslim di sepanjang jalan. Sampai di west lake, kami dapat info pertunjukkan elang menangkap ikan sudah tidak ada, ada elangnya buat foto2, setelah dipikirkan kami malas naik perahu mengitar danau. Kami lalu melanjutkan perjalanan singgah lagi di kota tua Xi Cheng, banyak toko2 di dalam kota kuno ini, kami mengitar dan makan siang di sini. Supir menawarin membawa kami singgah di sebuah vihara sebelum sampai di kota Dali, berhubung viharanya lagi renovasi kami tidak jadi masuk. Lalu kami ke 3 pagoda Dali (HTM@120 cny, tram pp@35 cny, lansia gratis tiket masuk, pelajar setengah harga). Naik tram ke atas komplek wisata ada sebuah vihara besar di sana, setelah dari sana tram mengantar kami ke area 3 pagoda. Setelah dari sini supir membantu kami beli tiket bus untuk besok Dali-Kunming, mencari hotel yg dekat kota kuno Dali, kali ini kami mendapat kamar 3+2+2 dengan harga 450 cny, berhubung kamar ber3 ber4 sudah penuh (tapi hotel kali ini mirip losmen yg 1 kamar 2 orang tidak ada AC nya tidak ada sarapan lagi) ya sudahlah cuma semalam, malas pindah koper cari sana sini. Lokasi hotel dekat dengan pintu selatan kota kuno Dali yang merupakan pusat keramaian di kota kuno Dali. Kami makan malam dan keliling kota kuno Dali. Day 7 pagi ke pintu utara kota kuno foto2 lagi, sarapan, lalu ke pusat informasi turis beli tiket ke kota wisata tempat shooting film the demi-gods and semi-evils, HTM+tiket bus pp @44 cny, tiket bus saja (untuk lansia)@16cny. Kami naik bus jam 8.30 karena menurut info ada pertunjukkan jam 9. Pertunjukkan di mulai di pintu gerbang masuk untuk menyambut tamu jam 9 pagi, tamu di sambut masuk oleh rombongan pemain yang berperan menjadi raja, pemainsuri, dayang dan prajurit. Di dalam komplek kota wisata masih ada pertunjukkan lainnya seperti putri raja melempar bola mencari pasangan, tarian barongsai, prajurit menangkap buronan, lalu para pemain menari di lapangan, pegunjung juga diundang menari bersama. Kami mengitar di area utama tempat wisata ini berfoto2 lalu pulang. Makan siang lalu pulang hotel, bersiap2 lalu dijemput agen bus ke tempat naik bus. Setelah sekitar 6 jam perjalanan kami sampai di Kunming kami naik taxi ke hotel (Nissi Holiday Hotel). Day 8 Hari ini kami naik MRT dari depan hotel ke Xin Luoshiwan (area shopping seperti mangga 2). Tiket MRT @ 5 cny langsung sampai tidak perlu ganti line. Di sini belanja seharian... Pulang dari sini ngitar di sekitar hotel lagi. Day 9 charter mobil ke City of Flower dan antar ke bandara (@900cny, sebenarnya agak mahal, mau pesan antar bandara dari hotel tapi katanya tidak ada mobil besar suruh naik 2 mobil @100 cny) ya sudahlah malam2 sms travel yg kami charter mobil sebelumnya. City of Flower sedikit mirip garden by the bay singapore. Di pintu masuk disajikan pertunjukkan film dengan layar setengah bola di langit2 yang bercerita tentang pemandangan yg indah di Yunnan, setelah selesai menyaksikan film kita masuk lewat pintu tengah di dalam theater, di sana ada taman bunga dengan maskot burung merak, banyak bunga di dalamnya yang ditata dengan indah (tapi bunga yg letaknya jauh dari jalan sebagian adalah bunga plastik). Dari taman bunga menuju pintu keluar melewati ruangan yang didekorasi ala eropa style. Setelah ini kami kembali ke hotel berkemas bersiap2 kembali ke Jakarta via KL. Note : 1. Tidak bisa memberi no hp di sana, soalanya mesti pakai id card. 2. Kartu kredit yg di terima di sana adalah Union Pay (visa dan master umumnya tidak diterima) jadi mesti menyediakan cash yg cukup, susah mencari money changer, tukar di valas di bank juga repot berhubung mesti mengisi formulir penukaran, lebih praktis tarik tunai di atm (max 3000 cny/hari) 3. Saat mencari hotel via agoda dll, pilihlah yang ada review dari turis asing, karena banyak hotel yg hanya menerima turis lokal. 4. Belanja oleh oleh : obat Tiongkok seperti yunnan bai yao dll, mini so, jaket anti UV (bagus untuk menangkal matahari saat kegiatan out door).