Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'cirebon'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 19 results

  1. Cirebon, salah satu kota di daerah jawa barat yang patuh dicoba untuk destinasi wisata di weekend anda. 2hari saja sudah cukup kalau anda ingin berkeliling di kota Cirebon, anda bisa wisata kuliner dan belajar sejarah tentang kerajaan di cirebon dari keraton kasepuhan, keraton kacirebonan hingga keraton kanoman. Akses yang bisa anda tempuh menuju kita Cirebon bisa menggunakan kereta api ataupun membawa mobil sendiri. Apabila anda menggunakan kereta api anda cukup menghabiskan biaya Rp 100,000,- sudah sampai cirebon dengan menggunakan kelas ekonmi ac. Kereta ekonomi AC sehari ada 3 jadual, jadi tinggal pilih sesuai dengan kenginan anda. Apabila anda memutuskan untuk membawa mobil sendiri biaya tol yang akan anda keluarkan untuk sekali jalan dari tol dalam sekitar Rp 110,000 dengan jarak yang ditempuh kurang lebih 200km. Bagaimana dengan hotel di Cirebon, jangan khawatir banyak pilihan hotel disana dari kelas budget atau luxury bahkan ada guest house juga. Penulis selama dicirebon menginap di 2 hotel yaitu di Hotel Amaris dengan rate sekitar Rp 300,000 (sudah termasuk breakfast 2 orang) didaerah Jalan Siliwangi (jalan boulevard kota cirebon, tidak jauh dari kantor balaikota. Hotel Amaris juga tidak jauh dari stasiun kereta api cirebon) dan Hotel Batiqa dengan harga sekitar Rp 350,000 (belum termasuk makan pagi). Tapi jangan kuatir di cirebon banyak makanan lokal yang cocok untuk sarapan pagi dari nasi lengko ataupun docang. Wisata sejarah menjadi salah satu wisata yang sangat direkomendasikan selama anda di kota Cirebon, karena kota cirebon sendiri memiliki 3 keraton yaitu keraton kasepuhan (terbesar), keraton kacirebonan dan keraton kanoman. Penulis merekomendasikan keraton yang pertama kali dikunjungi yaitu keraton kacirebonan kemudiaan keraton kasepuhan yang terakhir keraton kanoman. Dimulai dengan keratonan kacirebonan, keraton ini tidak terlalu luas hanya perlu waktu 30menit - 1 jam untuk melihat keraton ini. Harga tiket untuk masuk keraton kacirebonan sebesar Rp 10,000. Destinasi selanjutnya yaitu keraton kasepuhan, Keraton ini lebih besar dibandingkan keraton kacirebonan. Harga tiket masuk kedalam keraton kasepuhan dikenakan biaya Rp 15,000. Jam yang direkomendasikan untuk mengunjungi keraton kasepuhan yaitu diatas jam 1 siang walapun panas tapi anda akan bisa melihat pertunjukan tari khas cirebon secara gratis. Selain melihat pertunjukan tari anda juga akan beberapa peninggalan keraton lainya tapi kalau anda ingin masuk ketempat tersebut akan dikenakan biaya lagi sekitar Rp 10,000 - Rp 25,000 tergantung tempatnya. Selain itu di keraton kasepuhan anda bisa melihat mata air yang konon tidak pernah kering sepanjang musim, sama halnya dengan tempat lain didalam keraton kasepuhan untuk masuk ke area mata air dikenakan biaya Rp 10,000. Destinasi keraton yang terakhr yaitu keraton kanoman, tidak susah payah melihat keraton kanoman karena hanya tersisa bagian luar saja masuk kedalam tidak memungkinkan karena digunakan untuk tempat tinggal. Tapi didepan keraton kanoman terdapat fresh market yang tidak hanya menjual sayur tapi makanan khas cirebon bahkan hasil laut khas cirebon. Apabila anda ingin ke keraton kanoman, penulis menyarankan pagi hari dikarena didepan pasar kanoman terdapat makan khas cirebon seperti Tahu Gejrot (tepat diseberang ruko manisan shinta), Docang (di seberang pintu masuk pasar kanoman), Es Duren (dimana kalian akan mendapatkan 3 buah duren) dan Nasi Leko (Nasi yang diberi potongan tahu, tempe dan oncom). Selain makan tersebut ada 2 makan khas lagi yang perlu dicoba selama dicirebon yaitu Nasi Jambalang (rekomendasi Nasi Jamblang Mang Dul dan Nasi Jamblang Ibu Nur) dan Empal Gentong (rekomendasi Empal Gentong Krucuk dan Empal Gentong H Apud) Selain ketiga keraton, anda juga bisa mengunjungi Gua Sunyaragi. Letak dari gua ini agak keluar kota cirebon (sekitar 3-4km dari area kota cirebon). Penulis menyarankan apabila anda mengunjungi gua sunyaragi pada sore hari, karena warnanya baik untuk foto. Gua Sunyaragi cocok untuk anak muda yang suka posting di social media khususnya instagram, karena area ini instagramable (kata anak muda sekarang, silakan cek instagram penulis ada foto di gua sunyaragi -id : herr.sitepu). Kalau ingin membawa buah tangan khas cirebon silakan anda menuju Batik Trusmi (sekitar 7-8Km dari area kota cirebon). Anda mencari batik khas cirebon yaitu mega mendung? Ada di batik trusmi baik batik tulis atau batik cap. Harga di batik trusmi dari Rp 50,000 sampai adanya yang Rp 5,000,000 (umumnya batik tulis). Di batik trusmi juga ada tempat untuk belajar membatik, dan hasil membatik kita bisa dibawa pulang juga. Tidak hanya batik di batik trusmi anda bisa membawa buah tangan berupa makanan khas cirebon seperti kerupuk melarat. Jadi tunggu apalagi, apakah anda tidak penasaran dengan kota Cirebon? Selamat traveling.
  2. bermodal info dr group dan forum.. kami tertarik jalan singkat ke Cirebon.. another sweet escape with husband... Tol PP Jkt - Crb via Cipali 237rb Masuk Gua Sunyaragi 10rb/org + Parkir 5rb Keraton Kasepuhan 20rb/org + Parkir 10rb Keraton Kanoman - Free Grage Sangkan Spa Hotwater - 20rb/org untuk berendam air panas Batik Trusmi - Parkir 5rb Kuliner : Nasi Jamblang Mang Dul, Empal Gentong Krucuk, Kerupuk Mares ( Kerupuk Melarat ), Mie Yamien Murni, Docang, Mie Koclok, Tahu Gejrot Oleh2 : Manisan Shinta, Telor Asin, Batik Mega Mendung, Ketan Uli Serundeng Ny. Lan, kerupuk Mares, Mangga Gedong Gincu Bermodal aplikasi waze kita keliling ngebolang di Cirebon bawa mbl sendiri.... Gua Sunyaragi : Jl Brigjen Darsono, Kel Sunyaragi Keraton Kasepuhan : Jl. Jagasatru ( dekat Jl. Lemah Wungkuk ) Keraton Kanoman : Jl Winaon, Kampung Kanoman, Kel. Lemah Wungkuk Empal Gentong Mang Darma ( Krucuk ) : Jl Slamet Riyadi No. 1, Krucuk Nasi Lengko H.Barno : Sebelah Nasi Jamblang Mang Dul Nasi Jamblang Mang Dul : Jl. Dr. Cipto Mangunkusomo No.4 Toko Daud ( Toko Oleh2 Cirebon ) : Jl Sukalila Utara No. 4D, Kejaksan Kuliner Docang : Jl. Siliwangi – Dekat Stasiun Kejaksan ( Buka jam 12 Malam ) Mi Koclok Jatimerta Si Kembar : Jl. Kartini Toko Manisan Shinta (telp. 0231-206980) Jl. Lemahwungkuk, 200 meter dari Pasar Kanoman – Depan Toko Shinta ada Tahu Gejrot, Mie Yamien Murni dan Oleh2 Telor Asin Batik Trusmi : Kulon Trusmi – Jl. Raya Plered ( kluar dr Tol Cipali - Palimanan - Jl. Raya Plered. Di kiri jalan ada gapura besar tulisan batik trusmi ) Grage Sangkan Spa : Jl. Raya Sangkanhurip No.1 Kuningan ( Sekitar 45 menit dr pusat cirebon ) ini ud mau ke arah Kuningan... mungkin next trip kami lanjut ke Kuningan hehehe... Gua Sunyaragi Gerbang Gapura yang ada di salah satu sudut Gua Sunyaragi... ckup sempit tp untung suami sy msh muat lewat situ Keraton Kasepuhan Gapura keraton kasepuhan Kereta Singa Barong yang cukup terkenal di kesultanan Cirebon sedangkan ini pedati kereta kesultanan.. cukup besar.. ntah kira2 butuh brp byk kuda untuk narik pedatinya Sumur Agung. salah satu sumur yang terdapat di dalam kompleks Keraton. dimana sumur ini dipakai sbg tempat dikumpulkannya sumber mata air dr 7 sumur yang ada di komplek keraton.. biasanya dilakukan saat bulan maulud / 1 suro... byk yg dtg untuk sekedar cuci muka, mandi, dan minum. airnya bs dibawa pulang untuk diminum tp tdk boleh dimasak kata sang pawang krn nanti khasiatnya berubah... sy sendiri coba buat basuh muka.. konon katanya bs bikin wajah awet muda.. selain krn cuaca sgt panassss lumayan ademmm stlh cuci muka dg air sumur ini... ini Gapura Keraton yg sudah dipugar.. nampak tegak lurus sedangkan ini penampakan gapura keraton yang blm dipugar..masih asli dr jaman kesultanan dahulu kala.. nampak agak miring Keraton kanoman... lbh kecil dr kompleks keraton kasepuhan.. agak sdikit berantakan mungkin next trip bisa balik Cirebon lagi untuk keliling lbh lanjut krn msh byk tempat yg blm smpet dikunjungi.. krn keterbatasan wkt libur dan kami blm smpet makan docang krn bukanya jam 12 malem.. sekian ngebolang kali ini..
  3. Selamat malam jalan2er,,,,,,, Kota Cirebon kini menjadi salah satu primadona pariwisata di Jawa Barat terutama sejak adanya tol Palikanci tujuan Semarang, menjadikan kota ini dijadikan sebagai tempat transit para pemudik disaat jelang lebaran. Bahkan ada juga kawan2 yang tidak pernah mudik pingin menikmati suasana bermacet2an dijalan raya, dia ikutan "mudik" ke Cirebon, nginap di hotel dan shalat Ied di Cirebon. Ini cerita kawan saya yang asli Betawi, karena orang tuanya sudah tidak ada semuanya, maka saat lebaran tidak wajib standby dirumah atau rumah mertua tapi bebas kemana mereka suka. Seru ya ? Nah kalau sekarang kepingin ke Cirebon tidak usah ber-macet2 ria lagi, karena transportasi kereta api sudah sangat banyak dan bagus2 walau kelas ekonomi sekalipun. Kalau yang dari Jakarta, bisa ambil yang jurusan Semarang, Solo, Kediri atau Purwokerto yang lewat Cirebon. Untuk kelas ekonomi AC paling dibawah 100rb sdh bisa duduk manis sambil ngobrol atau selfie2an di dalam kereta. xixixiixxi Untuk yang bawa bekal banyak juga saatnya bongkar2 bekal,,,,,ada teman kami yang bawa buah pome banyak, mari kita santap samai2,,,! Kurang lebih pukul 09.00 kami sampai di Stasiun Kejaksan, kami di jemput oleh teman kami yang ada di Cirebon, 2 mobil siap mengantar kami berkeliling kota Cirebon. Inilah senangnya kalau banyak teman di-mana2,,,,, Satu hari di Cirebon kami bisa mengunjungi tempat2 dibawah ini : 1. Nasi Jamblang Bu Nur Berhubung tadi berangkat dari Jakarta jam 06.00 sudah dipastikan sampai Cirebon sangat lapar, wisata kuliner menjadi tujuan pertama kami. Kalau ke Cirebon, sarapan pagi yang yang direkomendasikan adalah nasi Jamblang, kali ini kami pilih nasi jamblang Ibu Nur, karena lokasinya yang terdekat dengan stasiun Kejaksan. Tapi antriannya luar biasa panjangnya,,,bagai ular naga, berhubung lapar kami sabar menunggu. Demi seporsi nasi jamblang ini kami rela panas2an, lihatlah, nasi putih 2 bungkus, sate usus 2 tusuk, ati sapi 1 potong, jengkol 2 biji, tumis ampas kecap dan sambal. Ciri khas nasi jamblang di kasih alas daun jati, mungkin ini sebabnya yang menjadi sensasi nasi jamblang. Yang pingin mencoba nasi jamblang Ibu Nur bisa ke alamat Jl.Cangkring II no 45 Cirebon Jawa Barat. Minuman yang tersedia disini juga beraneka, biasanya orang akan mencari juz mangga gedong yang merupakan khas Cirebon juga. Dan ternyata juz tersebut sudah dikemas di dalam gelas plastik sehingga kita tidak perlu lama2 menunggu. Selesai sarapan pagi, kami langsung menuju Keraton Kasepuhan Cirebon. 2. Keraton Kasepuhan Cirebon Memasuki Keraton Kasepuhan langsung terasa bedanya, seperti benar2 masuk kedalam keraton yang agung dengan ciri khas tembok bersusun bata merah yang alami. Keraton Kasepuhan merupakan kerajaan Islam, namun nenek moyangnya adalah Raja Pajajaran yang termashur (masih menganut Hindu), sehingga didalam museumnya dipajang foto Raja Pajajaran beserta pengikutnya yang setia, seekor harimau putih yang sakti. Di sebelah kiri terdapat bangunan yang cukup tinggi dengan tembok bata merah, yang disebut Siti Inggil atau lemah duwur bahasa Cirebonnya yang artinya tanah yang tinggi, didirikan oleh Sunan Gunung Jati pada tahun 1529. Siti Inggil adalah tempat Sultan duduk mengarah ke Alun2, biasanya jika di alun2 sedang dilakukan latihan perang2an atau pemberian hukuman kepada prajurit atau warga yang melakukan kesalahan. Mushola ini disebut Tajug Agung, merupakan tempat ibadah dari anggota keluarga keraton. Tembok bawahnya dari kayu, terdapat juga ruangan untuk Bedug. Disebelah Timur Keraton terdapat Museum Kereta, didalamnya terdapat Kereta Singa Barong, yang membuat adalah cucu dari Sunan Gunung Jati. Bentuk keretanya sangat antik dan masih suka di mandikan ketika Maulid Nabi seperti halnya pusaka2 lainnya. Di ruangan dalam terdapat lukisan Prabu Siliwangi 3 dimensi, sehingga jika kita melihat lukisan tersebut sepertinya kita sedang berhadapan dengan lukisan tersebut, juga kemanapun kita pergi kita selalu diikuti oleh tatapan mata lukisan Prabu Siliwangi. Kabarnya, pelukisnya sangat kepingin melukis wajah Prabu Siliwangi, namun dia tidak tahu seperti apa wajah beliau, sehingga dia berpuasa beberapa lamanya hingga dikasih mimpi bertemu dengan Sang Prabu, dan jadilah lukisannya seperti ini. Di ruangan dalam terlihat ada kursi yang digunakan oleh keluarga Sultan jika putra2nya tengah di sunat. Semakin ke dalam terdapat lagi barang peninggalan Sultan namun kami tidak melanjutkannya ke dalam. Kami berpindah ke Museum benda2 kuno yang ada di sebelah barat gedung utama. Sebelum ke museum benda kuno, kami sempatkan mengintip ke Bangsal Utama tempat Sultan mengadakan "jumenengan" atau pertemuan, namun kami hanya bisa mengintip karena tidak diperbolehkan masuk ke salam. Didalam museum benda2 kuno, sesuai dengan namanya, banyak sekali pusaka2 peninggalan Sultan yang masih terawat rapih dan di keramatkan, hampir di setiap sudut terdapat sesaji, sehingga kita tidak berani main2 sembarangan di dalam museum. Banyak terdapat guci2 antik juga disini, mengingat dulu ada salah satu permaisuri Sultan yang asli dari China. Untuk mengetahui segala macam informasi yang terkait dengan sejarah Kesultanan Kasepuhan, kita bisa bertanya ke petugas Keraton yang berbusana seperti ini. Kita hanya tinggal kasih tips seikhlasnya saja. 3. Masjid Cipta Rasa Masjid ini masih berada di kompleks Kesultanan Kasepuhan Cirebon, dibangun oleh Sunan Gunung Jati dengan arsitekturnya Sunan Kalijaga. Menurut cerita guide, masjid ini dibangun dalam waktu semalam dengan melibatkan 500 orang pekerja. Bangunan masjid berdinding bata merah tanpa disemen, dan tiang2nya terbuat dari kayu yang disusun seperti knock down. Tiang yang terkenal disebut Tiang Tatal, yang artinya tiang yang terbuat dari potongan kayu2 kecil (tatal dlm bahasa Cirebonnya), yang disusun tanpa paku namun menggunakan pasak. Saat ini tiang tersebut diberi pengaman dari besi, supaya masih terlihat aslinya. Tiang ini berada di ruangan luar sebelah kiri. Jika hendak masuk ke dalam masjid, kita lewat pintu samping kanan dimana terdapat air suci untuk berwudhu terlebih dahulu, airnya berada di sumur besar dan kita ambil pakai gayung. Pintu masjid sangat sempit dan rendah, jadi badan kita membungkuk dan hanya muat satu orang. Kenapa dibuat seperti ini, rupanya punya filosofi bahwa kita selayaknya menghormati rumah Allah sehingga masukpun dalam keadaan badan membungkuk. Subhanallah,,! Diatas tempat kami duduk, ada mic berjumlah 7, rupanya untuk adzan ber7 orang secara bersama-sama, itulah makanya disebut Adzan Pitu atau adzan tujuh. Dan biasanya pengunjung akan sangat menunggu berkumandangnya adzan 7 ini, karena memang sangat unik lain dari pada yang lain. 4. Gua Sunyaragi. Sesudah dari Masjid Agung Ciptoroso kami lanjutkan perjalanan menuju Gua Sunyaragi, gua ini sebenarnya gua buatan, dibuat dengan maksud untuk tempat peristirahatan raja2 Cirebon, sehingga bentuknya dibuat seperti taman. Oleh karenanya ada juga yang menyebutnya Taman Air Sunyaragi. Di kompleks Gua tersebut terdapat banyak air terjun buatan sebagai penghias, dan hiasan taman seperti patung Gajah, patung Wanita Perawan Sunti, serta patung Garuda dan Ular. Gua Sunyaragi merupakan salah satu bagian dari Keraton Pakungwati, yang sekarang bernama Keraton Kasepuhan. Gua Sunyaragi berlokasi di Kelurahan Sunyaragi, Kesambi, Kota Cirebon, atau tepatnya di sisi jalan by pass Brigjen Dharsono. Jalan Brigjen Dharsono dahulunya merupakan danau yang ada di sekitar gua Sunyaragi, tapi karena sudah mengering maka dibuat jalan2 dan pemukiman. Menurut keterangan guide wisata di Gua Sunyarangi, Gua Sunyaragi dibangun pada tahun 1703 M oleh Pangeran Kararangen (Pangeran Kararangen adalah nama lain dari Pangeran Arya Carbon). Dilihat dari motif-motif yang muncul, gaya arsitektur Gua Sunyaragi terdiri dari bermacam-macam jenis diantanya gaya Indonesia klasik atau Hindu, gaya Cina atau Tiongkok kuno, gaya Timur Tengah atau Islam, dan gaya Eropa. Dan semuanya berbaur menjadi karya seni yang indah luar biasa. Sebenarnya gua2 yang ada didalam juga banyak sekali, dan masing2 diberi nama sesuai dengan fungsinya, ada pula gua yang berfungsi sebagai tempat pembuatan senjata. Namun terik mentari yang amat panas ketika itu, mematahkan semangat kami untuk menyusuri seluruh gua, kami hanya berkeliling di bagian luarnya saja. Dan memang sangat luas ternyata, kurang lebih 15 hektar. Hampir semua bangunan berujud seperti batu karang, namun jika kita perhatikan bentuk batu2 itupun menyerupai binatang2 tertentu seperti namanya, yaitu patung Garuda, patung Burung dll. Ada juga yang namanya Patung Batu Prawan Sunti, jika dari namanya sudah ditebak kan ? Batu Perawan,,?? Nah guide menjelaskan, katanya batu ini punya cerita mitos tersendiri, jika ada pengunjung yang belum nikah dan memegang patung ini maka diperkirakan akan tidak menikah selamanya atau jadi Perawan Seumur Hidup,,,,,wallau a'lam, ini hanya mitos ya kawans, cukup di dengarkan saja dan lebih baik mendengar apa kata guide. Letak Patung Batu Prawan Sunti terletak di salah satu bagian Gua Peteng yang masih berada di komplek Gua Sunyaragi, tepat di depan pintu masuk gua setelah melewati kolam. Jika sudah puas berkeliling, maka kita akan keluar lewat pintu samping, melewati bangsal tempat belajar tari2an tradisional Cirebon. 5. Batik Trusmi Panas teriknya kota Cirebon membuat kami ingin segera buru2 ngadem, kami lanjutkan perjalanan menuju batik Trusmi, terbayang setelah masuk ke dalam showroomnya akan dingin terkena AC ruangan. Yaaa,,,,,batik juga merupakan oleh2 khas Cirebon yang diburu wisatawan. Batik khas Cirebon dengan nuansa Mega Mendung, kabarnya yang menciptakan designnya adalah Sultan Cirebon yang pertama. Ketika Sultan minta dibuatkan batik oleh warganya dengan menggunakan design dari Sultan, maka batik buatan warga dari desa Trusmilah yang paling bagus, persis dengan design Sultan, sampai Sultan tidak bisa membedakannya. Itulah sampai sekarang kawasan batik Trusmi yang lebih dikenal wisatawan, karena dinilai batiknya paling bagus. Harganya sangat beraneka ragam, dari mulai yang murah hingga mahal bisa dipilih sesuai selera masing2. Selepas shalat dhuhur disini kami lanjutkan perjalanan ke Kasultanan Kanoman. 6. Kasultanan Kanoman Menurut sejarahnya,Kasultanan Kanoman dibentuk bersamaan dengan Kasultanan Kasepuhan dengan tujuan untuk tempat tinggal Sultan Anom sebagai wakil Sultan Kasepuhan. Namun semenjak Belanda datang sepertinya Kasultanan Kanoman di-acak2 hingga muncul persengketaan di karenakan salah satu Sultannya ada yang menikah dengan None Belanda. Sehingga karenanya dalam penentuan / penetapan Sultan berikutnya diutamakan yang keturunan asli Cirebon,dan seperti biasanya sengketa harta terjadi, lalu dibagilah wilayah Kasultanan Kanoman menjadi 2. Memang Sultan Anom yang sekarang juga ganteng loh, mungkin sama dengan leluhurnya hingga None Belandapun jatuh cinta ya ??? Saking terkesima sama Pak Sultan, sampai lupa foto2 bangunan kasultanan. Ini kami berdiri di ruang tengah Kasultanan atau disebut Bangsal Jinem yaitu ruangan untuk menerima tamu, disebelahnya terdapat 2 buah kereta Kesultanan yang bentuknya seperti buraq. Kemudian kami menuju bagian belakang pendopo, disini terdapat mushola dan tempat ambil air suci, kami duduk2 di kebun halaman belakang yang nampak dingin karena banyak pepohonan rindang. Lebih jauh lagi ke halaman samping terlihat bekas gedung Ksatrian, yang sering dipakai untuk latihan perang2an, nampak tidak terawat, pepohonan besar tumbuh di mana2 sehingga banyak sampah daun2 kering. Mungkin untuk perawatan area ini perlu biaya banyak, karena luasnya saja kurang lebih 6 hektar. Dihalaman belakang terdapat sumur, pengunjung sering ditawari untuk cuci muka, katanya kita bisa awet muda jika sudah cuci muka dengan air sumur ini. Wallahu a'lam. Kami di Kasultanan Kanoman hanya sebentar, sesudah ngobrol2 dengan Pak Sultan kami pamitan, karena terikat sama waktu keberangkatan kereta api. Pak Sultan ada di tengah berkemeja hitam. 7. Pasar Kanoman Ini merupakan pasar besar di Kota Cirebon sesudah pasar pagi, posisiya di Jl Kanoman depan Kasultanan Kanoman. Banyak makanan khas Cirebon tersedia disini, namun satu yang bikin kami penasaran adalah mangga gedhong gincunya, karena kata teman saya di pasar kanoman ini harganya relatif lebih murah. Selisihnya bisa separoh harga jika dibandingkan dengan harga di pusat oleh2 Cirebon, tentunya jika kita bisa menawarnya. Mangga ini memang luar biasa manisnya,,,,pastikan jangan hanya bawa sekilo pulangnya ya,,,,, 8. Empal Gentong Sebelum meninggalkan Cirebon, jangan lupa tambah energi dulu supaya perjalanan jadi tambah semangat, kami sempatkan untuk makan sore terlebih dahulu. Ya kami memang seperti maraton di Cirebon ini, one day trip yang luar biasa padatnya, wisata budaya plus wisata kuliner sekaligus. Kami pilih empal gentong Krucuk yang di Jl Slamet Riyadi no 1 Cirebon. Biasanya kita ditanya mau pakai bumbu apa, ada yang biasa dan ada yang asam, kata orang lebih enak yang asam. Tapi semua tergantung selera kita masing2, apapun bumbunya bagi saya enak dua2nya, apalagi jika dimakan panas2, plus cabai kering yang super pedas akan makin menambah nafsu makan kita. Mau makin lengkap bisa ditambah kerupuk kulit khas Cirebon / kerupuk rambak. Jika kita merasa orang top, bolehlah pasang foto disini atau coret2an tangan plus tanda tangan,,, 9. Toko DAUD, Sentra Oleh2 Khas Cirebon Nah kalau tidak mau pusing milih2 oleh2 khas Cirebon ya kesini saja, alamatnya di Jl Sukalila Utara No 4D Kejaksan Cirebon. Segala macam makanan ada, saya hanya beli tape ketan yang dikemas dalam ember dengan sirup Campolai, keduanya merupakan makanan dan minuman kesukaan suami saya. Sirup Campolai dengan berbagai rasa, khusus rasa pisang bisa dibuat untuk campuran bikin palubutung (makanan khas Sulsel). Tapi jangan khawatir, Cirebon dikenal sebagai Kota Udang, segala makanan dari hewan laut ada disini. Dan kenapa teman saya bawa kesini, karena ternyata tokonya luas dan bersih, lay outnya manis dalam arti tidak membosankan. Kita bisa ber-lama2 disini dengan suatu konsekuensi kocek akan banyak melayang tentunya. Ketika dirasa sudah cukup berat bawaan kami, menyerahlah kami semua, dengan buru2 kami meninggalkan Cirebon untuk menuju Jakarta kembali. Terima kasih kawan yang di Cirebon, terima kasih pak Sultan,,,,,sehari bersama kalian sungguh membahagiakan,,,,sampai ketemu di lain waktu. Salam Jalan2 Indonesia,,,,!!!
  4. Saat berlibur ke Cirebon, jangan Lupa untuk mampir ke Trusmi. Kampung Batik Trusmi merupakan pusat industri batik di kota Cirebon, seperti kampung batik Laweyan di Solo. Sepanjang kawasan ini terdapat deretan toko dan pengrajin yang menjual aneka koleksi batik, wisatawan dapat membeli aneka batik baik dalam pakaian yang sudah jadi maupun yang masih berbentuk kain. Harganya pun bervariasi mulai dari kelas ekonomis sampai yang eksklusif. Desain batik yang populer di Cirebon adalah Mega Mendung, Paksinaga Liman, Patran Keris, Patran Kangkung, Singa Payung, Singa Barong, Banjar Balong, Ayam Alas, Sawat Penganten, Katewono, Gunung Giwur, Simbar Menjangan, Simbar Kendo, dan lain-lain. Ada sebuah toko besar yang bernama Toko Batik Trusmi, dan menjadi tempat tujuan utama para wisatawan, karena tokonya besar, koleksinya banyak, menjual barang oleh2 Cirebon, area parkirnya pun cukup luas, dan juga tersedia jajanan kuliner khas Cirebon. Toko batik Trusmi koleksi batik Di Trusmi Parkiran Trusmi sampe helm aja ada motif batiknya Mengejutkan ada oleh-oleh Garut disini Tapi jika ingin lebih puas, setelah berbelanja di toko Batik Trusmi, tidak ada salahnya berkunjung ke beberapa toko di deretan jalan tersebut dengan berjalan kaki. Selamat berburu batik Kampung Batik Trusmi Jalan Raya Trusmi Kulon Plered Cirebon
  5. Metland Hotel Cirebon merupakan hotel bintang 3 dari group Hotel Horison. Metland ini terletak sekitar 500meter dari Stasiun Kejaksan Cirebon yang merupakan stasiun pemberhentian semua kereta bisnis-eksekutif, dari arah Jakarta, atau dari arah Semarang dan Purwokerto. Hotel Metland sebenarnya menyediakan free shuttle hotel-stasiun tetapi dengan penuh pedenya saya memilih jalan kaki dari stasiun di tengah teriknya matahari Cirebon yang menurut weather.com 37°C tp berasa 40°C. Proses check in cukup cepat, menyerahkan ktp untuk di cek oleh pihak hotel sambil menunggu data di cek kami dikasi welcome drink jus sawi yang menyegarkan. Walaupun jam check in adalah jam 2 dan kami tiba pukul 1 siang, tetapi karena ada kamar yang tersedia, kami diperboleh kan masuk kamar sehingga bisa menunggu matahari nya lebih bersahabat. Rate semalam utk kamar Superior Twin bed adalah Rp 380,000. Kamar cukup luas untuk ukuran bintang 3 (21m2),walaupun tidak disarankan utk lebih dari 2 orang dewasa. Air dari keran maupun shower kalau siang hari panas mendidih karena cuaca di Cirebon yang amit2 panasnya. Jadi kalau mau mo wudhu agak2 melepuh dikit Fasilitas dikamar: -AC -TV cable yang walaupun limited, tp cukup ada pilihan baik film, berita, musik mancanegara maupun lokal -Hairdryer , katanya , karena ternyata harus dipesan dulu dan somehow telpon kamar susah menghubungi bagian housekeeping maupun receptionists -Free wi-fi, terus terang tidak saya gunakan , karena sinyal Smartfren di hotel sangat cepat sehingga saya pakai kuota sendiri yang berlebih. Dan wi-fi hotel kalah cepat mnrt saya. Kelebihan hotel ini: - Lokasi strategis ,6 menit jalan kaki cepat ala saya kalau kepanasan dari stasiun utama Cirebon, 7-8menit ke Empal gentong Krucuk (jl.Slamet Riyadi no.1), 100meter dari pasar pagi Kramat , 15-20menit ke Alun Alun. Semua nya jalan kaki ya krn saya tidak sewa mobil dan mo kyk sok bule apa2 jalan kaki. - free shuttle bolak balik stasiun -Staff yang super helpful dan ramah. Dari nyaranin lokasi tempat makan sampai lokasi wisata di Cirebon -harga termasuk breakfast buffet yang lengkap, dan menikmati angkringan dari Omah Kebun di sore hari Kekurangan: - berdasarkan review2, parkirnya terbatas -tidak ada kolam renang -dari segi rasa breakfast bukan yang termasuk wah, tapi utk kelas bintang 3 sudah lebih dari cukup Kesimpulannya: hotel ini sangat rekomen banget antara harga, fasilitas dan lokasi. Hotel Metland By Horison Jl.Siliwangi No.61, Kejaksan, Cirebon, Indonesia, 45121
  6. Pada saat anda mengunjungi sebuah kota yang belum pernah anda datangi, alangkah baiknya apabila anda mencari makanan dari kota khas tersebut. Seperti penulis lakukan ketika mendatangi kota cirebon, penulis mulai mencari makan khas dari kota Cirebon. Sebut saja tahu gejrot, nasi leko, dochang, dan tentu nasi jamblang. Pasti akan menjadi salah satu pilihan anda ketika wisata kuliner ke kota cirebon. 1. Dochang Makan asli cirebon ini merupakan perpaduan dari lontong, toge daun singkong, kerupuk yang dicampur dengan sayur oncom doge. Waktu yang tempat untuk makan docang adalah pagi hari, dan lokasi yang direkomendasi untuk makan docang di depan pasar keraton kanoman. Harga seporsi untuk docang seharga Rp 15,000. 2 Nasi Leko Sego lengko merupakan sebutan untuk nasi leko oleh masyarakat cirebon. Nasi leko merupakan percampuran tempe, tahu, tauge, potongan timun yang ditaruh diatas nasi dan disiram dengan bumbu rujak dan kecap. Harga untuk satu porsi nasi leko seharga Rp 15,000. 3. Nasi Jamblang Ketika makan nasi jamblangan rasanya sama ketika makan di rumah makan padang yaitu penuh dengan lauk. Satu bungkus nasi yang dibungkus dengan daun jamblang bisa menggunakan 3-4 lauk yang disediakan tentunya dengan porsi lauk yang tidak terlalu banyak. Hampir 15 lauk disediakan penjual dari tahu dan tempe bacem sampai dengan sate telor puyuh. Harga untuk satu porsi nasi jamblang dengan 2-3 jenis lauk seharga Rp 30,000 – Rp 40,000 tergatung pilihan lauk. Keunggulan dari nasi jamblang yaitu daun pebungkus nasinya yang menggunakan daun jamblang. 4. Tahu Genjrot Tahu gejrot sendiri banyak ditemukan dikota kota besar di Indonesia, seperti di Jakarta. Satu set tahu gejrot terdiri dari 2-3 tahu yang diiris sedang yang disiramkan dengan kuah yang sudah dicampur dengan bumbu antara lain cabe, bawang putih, bawang merah dan gula merah. Rasa yang ditimbulkan ketika anda memakan tahu gejrot yaitu semangat untuk mengeliligi kota cirebon. Harga untuk satu porsi tahu gejrot seharga Rp 10,000 Jadi makanan apa yang pernah anda coba? selain tahu gejrot? Selamat menikmati wisata kuliner cirebon.
  7. Saking suntuknya dengan urusan pekerjaan di kantor, pada hari Kamis tgl 3 desember 2015 yang lalu, saya tiba tiba nyeletuk ke teman teman team saya “ besok ke Cirebon yuk”. Dan tanpa saya duga sebelumnya, 5 orang langsung mengiyakan. Ternyata memang kami sedang butuh piknik karena sudah keseringan pulang malam dan mabok dengan invoice dan Debit Note lol. Dan mohon dipahami nantinya bahwa rangkaian perjalanan ini sama sekali tidak direncanakan, tidak punya itinerary dan tidak memperkirakan estimasi budget yang akan dikelurkan. Jadilah perburuan tiket dimulai, jengg jenggg…. Ternyata tiket ke Cirebon yang kelas executive sudah pada habis untuk keberangkatan hari Jumat tgl 4 desember 2015. Sempat kepikiran untuk batal sajalah, tapi berhubung muka 5 orang lainnya sudah seperti kehausan akan liburan, jadilah kami mulai melirik tiket kereta ekonomi. Yep, kami sepakat untuk berangkat naik ekonomi saja dengan hanya bermodal tiket 140k untuk pulang pergi dengan keberangkatan dari stasiun Pasar Senen – Stasiun Sirebon Prujakan. Kereta keberangkatan kami adalah Kertajaya Tambahan, entah kenapa ada nama “tambahan” di belakangnya, mungkin dia bukan kereta regular yang setiap hari dijadwalkan, tapi kereta khusus yang dijalankan karena tingginya permintaan tiket pada waktu waktu tertentu? Saya kurang paham juga. Yang pasti kondisi stasiun Kereta Api Pasar Senen sangat crowded banget di hari keberangkatan kami. Kereta dijadwalkan berangkat jam 11PM dan kami sudah berkumpul sejak pukul 9.30PM, dan untuk cari duduk saja sangat sulit, karena banyak calon penumpang yang sampai duduk di lapangan terbuka karena tidak kebagian duduk di bagian gedung stasiun. Jam 11.15 PM tepat, kereta mulai beranjak dari Stasiun Pasar Senen, untuk keretanya sendiri tidak usah saya jelaskan, karena memang standard kereta ekonomi sudah lebih baik dibanding sebelum sebelumnya, pembagian dan penomoran kursi sudah jelas dan tidak ada lagi pedagang pedagang asongan yang berkeliaran, pun para penumpang terlihat lebih rapi dan tidak terlihat ada membawa bagasi yang berlebihan. Memang butuh perjuangan untuk dapat tidur atau untuk bersantai di dalam kabin kelas ekonomi, itulah sebabnya kami sama sekali tidak ada tidur, dan kebanyakan mengobrol dan atau menonton atau makan. Dan kebetulan penumpang yang ada di depan saya pindah entah kemana, dan tidak kembali lagi sehingga saya bisa angkat kaki dengan mempertimbangkan kondisi sekitar. Perjalanan yang memakan waktu kurang lebih 3 jam, ditambah kami sebelumnya masih menyelesaikan pekerjaan di kantor, tapi tidak menyurutkan semangat untuk piknik ceria hari itu. Semua terlihat berbinar binar dan penuh harap akan suatu liburan yang menyenangkan #lebay Okay, Jam 2.20 AM subuh di Cirebon kami tiba dengan tak kurang suatu apapun, dan setelah keluar dari rangkaian gerbong, kami sempat kebingungan apakah harus cari hotel atau mau tidur di stasiun. Hompimpa alaihum gambreng, kita sepakat untuk menunggu di stasiun saja sampai fajar menyingsing. Karena kami sudah sempat memesan mobil untuk digunakan disana (dicari sebelum perjalanan ke stasiun malam sebelumnya dengan mendadak dan tanpa nego harga dsb). Rencananya sang sopir akan menjemput kami di stasiun jam 6 pagi. Kondisi stasiun setelah ketibaan kami sangat sepi, tidak ada kereta yang lalu lalang dan tidak ada aktifitas yang berarti yang dilakukan oleh para pekerja di stasiun. Kami rebahan di ruang tunggu stasiun dengan 5 orang penumpang lainnya yang entah dari mana dan mau kemana. Suasana ruang tunggu sangat pengap, sumpek dan banyak nyamuk. Niat hati mau istirahat malah jadi santapan om nyamuk. Saking sudah tidak tahan, kami putuskan untuk keluar stasiun dan ternyata di lokasi lobby keberangkatan suasananya lebih nyaman, lebih bersih, lebih terbuka dan banyak orang juga termasuk para penjaja makanan kue subuh. Bisa bebas rebahan dengan nyaman dan tidak terganggu dengan si om nyamuk. BTW dari Jakarta sebelumnya kami sempat mempersiapakn berbagai macam makanan ringan tapi tak lebih dari separoh yang kemakan, sisanya kebawa pulang lagi sampai ke Jakarta lol. Jadi kalau teman teman lain kali seperti kami, lebih baik keluar dari pintu kedatangan dan beristirahat di sekitaran pintu keberangkatan, ada juga vending machine buat beli minum jika dibutuhkan. Pasti aman karena ada beberapa petugas juga yang berjaga walaupun kadang mereka terlihat terkantuk kantuk diatas meja kerjanya. Jam setangah 6 saya sempatkan makan indomie rebus pakai telor di warung depan stasiun, lumayan lah, udah lama juga ngga makan indomie rebus pakai telor, harganya 9k. Tepat jam 6AM, sopir kami sudah menunggu di depan stasiun dan petualangan tanpa persiapan pun kami mulai Tujuan utama kami yang pertama adalah nasi Jamblang bu Nur, namun mengingat waktu masih terlalu pagi, kami memutuskan untuk pergi main ke pantai sebentar (sesuai nasehat dari pak Sopir). Jadilah kami tiba di pantai yang saya lupa namanya apa. Pantainya kurang terawat dan sepanjang pinggir pantai hanya ada warung warung tempat menjual jajanan dan makanan makanan, dan juga semacam teras kayu untuk para alayers foto foto. Dan kami sempatkan juga untuk ambil beberapa foto tersebut. Dengan bantuan pak Sopir yang baik hati, kami mendapatkan harga special untuk menyewa perahu sekedar berkeliling di seputaran laut, dan biayanya cukup murah, hanya 50k untuk kami ber 6 (dari harga awal 20k per orang). Lumayan lah keliling keliling laut, dan melihat pemandangan dan disapu oleh semilir angin laut yang masih segar di pagi hari. Puas berkeliling keliling, kami mendarat kembali dan tidak lupa membayar si bapak sopir kapalnya. BTW di sepanjang pinggiran pantainya, ada banyak kapal kapal kayu raksasa yang berlabuh, dan kapal kapal militer semacam kapal patroli air yang boleh juga dijadikan sebagi objek foto foto. Kemudian kami melanjutkan perjalanan untuk sarapan di Nasi Jamblang bu Nur yang berada di Jalan Cangkring, lokasi tepatnya saya kurang paham, karna tau tau nyampai aja diantarkan oleh si pak sopir. Resto nya sudah cukup ramai walaupun baru pagi dan modelnya adalah prasamanan. Setelah memilih makanan, jangan lupa untuk membayar ya. Pilihan saya adalah Nasi nya 2, telur bulat 1, pepes ayam, sambal dan air mineral dengan total biaya 20k. Teman teman saya sangat menikmati makanan terutama cumi nya, dan rata rata harganya juga sekitar segitu. Selesai sarapan, kami sebenarnya ingin menikmati sop duren yang harusnya berada di depan warung nasi jamblang bu Nur tersebut, tapi entah kenapa hari itu tidak terlihat tukang sop durennya. Either karena belum waktunya buka atau memang sudah tidak ada. Karena pernah dengar dari teman, harusnya persis di depannya ada tukang sop duren tersebut. Kemudian kami melanjutkan perjalanan menuju keraton Kesepuhan, tapi sayang, ternyata karena sedang ada perayaan 1 suro atau semacam itu (mohon maaf saya kurang paham beginian), jadi kami tidak di izinkan masuk dan mau tidak mau kami harus meneruskan perjalanan ke tempat lainnya. Jadi lah kami meneruskan perjalanan ke Taman Air Gua & Panggung Sunyaragi Keraton Kesepuhan. Dengan tiket masuk 10k per orang, dan tips buat pemandu 20k, kami dibawa berkeliling dengan mendapatkan detail sejarah dari Gua tersebut dan bebas foto foto sepuasnya. Namun saya kurang menyimak sih sebenarnya, yang saya dapatkan hanya ada gua yang pada zaman dahulu, kalau kita masuk ke dalam gua tersebut, bisa “bepergian” ke China dan ke Mekkah. Agak seram juga sih, takutnya tiba tiba ada di Beijing dalam sekejap kan bingung buat pulangnya ntar. Kita dibawa masuk menyusuri gua gua, yang lebih tepatnya sih kayak bekas benteng yang saling terhubung dengan satu sisi dengan sisi lainnya dihubungkan oleh semacam gua tadi. Ada juga pohon klengkeng yang sudah berumur ribuan tahun, ada batu nya yang berbentuk gajah dan burung garuda. Macam macam yang bisa kita temukan khususnya apabila menyimak apa yang disampaikan oleh si bapak pemandu tadi. Karena sudah cukup siang dan panas, kami memutuskan untuk meninggalkan lokasi tersebut. Kami melanjutkan perjalanan ke pusat batik Trusmi Cirebon, untuk sekedar berbelanja oleh oleh dan atau mencari batik tentunya. Batik Trusmi terletak di Jalan Trusmi Kulon, Cirebon. Lokasinya lumayan bagus dan ada banyak pilihan batik dan oleh oleh. Bahkan di dalam gedung yang sama ada wahana permainan buat anak anak juga yang mungkin disediakan buat anak anak yang orang tuanya sibuk berbelanja sampai lupa anak *ehh. Tapi sayang, seharusnya kami bisa melihat para pengrajin batik di depan toko tersebut, tapi pas hari itu sedang tidak ada, lagi lagi apakah karena memang sedang libur atau sudah tidak ada, entahlah. Belanjaan pribadi saya hanya 1 buah batik seharga 135k, Tape Ketan 1 ember 65k, Tape Ketan kotak 20k yang matangnya nanti 3 hari kemudian, dan makanan ringan semacam nasi kering seharga 20k. Beberapa teman juga berbelanja hal yang sama dengan saya sih. Karena sudah cukup siang dan cuacanya cukup panas, kami sepakat untuk cari tempat nongkrong untuk rehat sejenak, pengen rebahan karena malam sebelumnya belum pada tidur dengan benar, dan ujung ujungnya masuk ke Starbuck. Yep, sopir kami mengantarkan ke Cirebon Super Block, semacam kawasan bisnis terpadu yang memiliki sebuah mall dan di dalamnya terdapat berbagai macam pusat perbelanjaan. Karena niatan awalnya buat istirahat, ya saya dan 3 orang lainnya hanya duduk saja di starbuck tentunya setelah memesan Caramel Coffe Jelly Grande 53k kesukaan saya. Sementara beberapa cewe yang lainnya, seperti biasanya tetap mengelilingi mall dan pulang pulang membawa berbagai macam barang belanjaan. Haduh, memang cewe dimana saja sama aja, ga bisa liat ada tulisan SALE sedikit. Setelah dirasa tenaga sudah cukup pulih, kami segera melanjutkan perjalanan untuk makan siang (yang sudah kesorean) ke Rumah Makan Klapa Manis. Tempat ini saya yang rekomendasikan karena kalau tidak salah pernah baca ada review dari forum ini juga. RM nya terletak di jalan Raya Cirebon Kuningan, posisinya berada di sisi pegunungan sehingga view yang kita dapat dari restorannya adalah landscape dari kota Cirebon secara keseluruhan. Memang seharusnya datang kesini semestinya jam sore atau malam hari, sehingga pemandangan lampu lampu kota Cirebon akan lebih menarik dan lebih romantic. Namun mengingat waktu yang ada, siang pun tidak masalah, karena toh kami kereta jam 5.30 PM sudah harus kembali ke Jakarta. Restorannya suasananya sangat enak, view nya bagus, makananannya enak dan guess what? Untuk makan ber 7, kami hanya perlu merogoh kocek 266k dengan menu yang sudah lumayan komplit, ada ikan gurame bakar madu, udang goreng tepung, cumi, plecing kang kung, toge goring, sambal mangga, ikan asin jambal dan berbagai jenis minuman termasuk minuman saya es gunung Ciremei. Khusus untuk restorannya akan saya review di thread berikutnya. Selesai makan dan foto foto sampai ke bawah bagian restoran (Fyi, resto nya terdiri dari 4 lantai dengan pilihan indoor dan semi outdoor), kami turun gunung dan langsung menuju Empal Gentong Krucuk untuk membeli empal sebagai oleh oleh buat yang di Jakarta. Jangan lupa untuk bungkus 18k, suruh dipisahkan antara kuahnya dan makanan utamanya. Setelah selesai semua, kami langsung buru buru balik ke Stasiun dan kami sempatkan untuk mandi di stasiun sebelum melanjutkan perjalanan ke Jakarta. Tenang, karena ada banyak pilihan kamar mandi yang memang sepertinya di design untuk bisa digunakan mandi oleh para pengunjung stasiun. Tepat jam 5.38PM kami kembali ke Jakarta dengan menggunakan kereta Tawang Jaya. Begitulah rangkaian perjalanan 1 hari kami ke Cirebon yang tanpa itinerary dan tanpa ada perencanaan awal sama sekali, semoga bermanfaat
  8. Backpacking Bandung - Cirebon <---- Laporan singkat abis jali-jali ke Cirebon bareng anak-anak. Seru, capek, kesel (ini pas ngadepin penginepan ama anak rewel ), bahagia, kenyang, sempet kepikiran males balik ke Bandung. Lhaaaa.... Very first time ngajak anak backpacking (nyaris) ngegembel. Makan di pinggir jalan dan cari yang mursida bambang (murah banget) dong! Biasanya jalan ke mana aja ya pake bawa koper dua, tas kecil-kecilnya bisa tiga. Kan rempong. Sekarang, dengan manuver luar biasa, memaksakan diri bawa ransel satu dan tas kecil satu. udah. Ternyata masih bisa hidup! selama ini aku ngapain aja ya? Dih, ribet sendiri. Ah, ya, less is more! Keraton? Pastinya! Meski hanya ke dua tempat , yaitu Kanoman dan Kasepuhan. Waktunya ndak cukup untuk eksplore Kacirebonan dan Kaprabonan. inshaa Allah, next time! Kuliner? Oh, wajib! kurang banyak sebenernya, gak sempet makan docang, sate kalong, tahu gejrot, dan nasi lengko. Kan, sebel. Next trip kudu ke arah Kuningan. Linggarjati belum dijelajahi. Trus ke Makam Syarif (SGD) juga belum. Hadeh, banyak PR nih!
  9. Hai hai hai! Posting baru lagi setelah lama gak update di sini. Ceritanya sih habis jalan ke Cirebon bareng anak-anak dan sahabatku yang juga bawa anaknya. Jadi, ini hasil jalan, banyak makannya ya jelaslah, tujuan ke daerah itu kudu makan khas tempat tersebut. masa jauh-jauh dari Bandung ke kota lain nyarinya kiefsi? Yhaaaaa..... Wisata Kuliner Di Cirebon <---- silakan dibaca dan ditambahkan di kolom komentar, kalau ada kesalahan deskripsi atau pencamtuman harga makanan Docang itu rasanya bagaimana sih? AKU LUPA! *sedih* Tempo hari ke Cirebon gak sempet banget lah makan docang, meski udah dikasih tau, kudu diingat kembali. Yaaaaaaa..... Sate Kalong itu katanya enak, tapi seumur hidup belum pernah cobain dan aku gak nemu kemarin. Emangnya kudu cari di mana sik? Baiklah, aku akan meneruskan jalan-jalan cari makan khas daerahnya. Ntar apdet lagiiii....
  10. Sebagai salah satu kota utama di jalur pantura, Cirebon merupakan salah satu tujuan favorit wisatawan. Untuk menuju ke Cirebon, kita bisa menggunakan kereta api, mobil pribadi atau bus umum. Dengan kereta api jarak tempuh dari Jakarta memakan waktu 3 jam, tetapi sejak dibukanya tol Cipali, otomatis dgn berkendaraan roda empat/bus, jarak tempuh dari Jakarta ke Cirebon menjadi lebih cepat yaitu +/- 3 jam. Selain terkenal dengan batiknya, di Cirebon kita bisa menikmati wisata kuliner, wisata budaya. Jika ingin menikmati wisata alam dan wisata rohani (khususnya utk umat beragama Katolik), kita harus pergi ke daerah Kuningan (+/-45 menit dari Cirebon). Apa daya tarik Cirebon sehingga menjadi tujuan wisata? Nah pertanyaan ini makin terjawab dengan kunjungan saya yg ke 3 kalinya pada tgl. 30,31 Okt-1 Nov 2015. Kali ini perjalanan saya bersama-sama dgn sekelompok kecil teman2 KJJI menggunakan kereta api malam ekonomi Tawangjaya pukul 23.00 dari Stasiun Senen. Sesampainya di stasiun Kejaksan Cirebon sekitar pukul 2.00 pagi, kami dijemput oleh teman-teman KJJI Cirebon yaitu Agun dan Arie, dan langsung diajak kuliner menikmati Docang, salah satu makanan khas Cirebon. Warung Docang ini terletak di jalan Siliwangi tidak jauh dari stasiun Kejaksan. Warung ini buka dari jam 12.00 tengah malam sampai pagi, dengan harga per porsi Rp.10.000,-. Hmm...mau tau apa wujudnya? Nah ini dia.... Docang terdiri dari ketupat, taoge, parutan kelapa, daun singkong rebus, kerupuk dan disiram kuah oncom. Agak aneh sih liat penampilannya tp ternyata enak lho rasanya. Hari ke 1, tgl. 31 Nov 2015. Tujuan wisata kami hari ini yaitu explore daerah Kuningan. Kuningan merupakan daerah sejuk yg ditempuh +/-45 menit – 1 jam dari Cirebon. Di daerah Kuningan, obyek wisata yg dapat dikunjungi antara lain pemandian air panas Cilimus, melihat ikan dewa di Cibulan, Curug Ciputri di Palutungan, Gedung Perundingan Linggarjati, Situs Taman Purbakala Cipari, utk umat beragama Katolik dapat mengunjungi Gua Maria Sawer Rahmat di Desa Cisantana, Kec. Cigugur. Untuk trip ini, kami memilih mengunjungi Curug Ciputri, Situs Taman Purbakala Cipari dan Gedung Perundingan Linggarjati. 1. Curug Ciputri terletak di daerah Palutungan, sejalan dengan arah ke Gua Maria di Desa Cisantana,Kec. Cigugur, dari kota Kuningan dapat ditempuh +/- 30 menit. Curug ini terletak dalam kawasan Bumi Perkemahan Palutungan (yang dikelola oleh pihak Perum Perhutani). Letak Curug Putri ini menjorok ke dalam dikelilingi tebing terjal dan pepohonan rimbun. Bahkan di sebelah kiri terdapat satu pohon beringin besar yang teduh. Di depannya terdapat kolam air tempat menampung curahan terjunan airnya. Kolam ini tidaklah terlalu dalam hanya sepinggang orang dewasa sehingga dapat dipakai untuk berendam dan berenang. Yang perlu diperhatikan adalah larangan untuk wanita yg sedang datang bulan tidak diperkenankan turun ke kolam Curug Putri ini, walaupun tidak ada larangan tertulis. Nama Curug Putri sendiri berasal dari legenda sebagai tempat pemandian para putri dari Kahyangan, tempat para bidadari turun ke Bumi. Apabila ada hujan gerimis dan matahari bersinar maka dari Curug Putri ini dapat melihat Pelangi dan masyarakat meyakini bahwa ketika pelangi muncul artinya para dewi yang cantik jelita dari kahyangan sedang turun ke bumi. 2. Taman Purbakala Cipari 3. Gedung Perundingan Linggarjati Gedung yang berada di Desa Linggajati ini pernah menjadi tempat perundingan pertama antara Republik Indonesia dengan Belanda pada tanggal 11-13 November 1946. Dalam perundingan itu, Pemerintah RI diwakili oleh Perdana Menteri Sutan Syahrir, sedangkan Pemerintah Kerajaan Belanda diwakili oleh Dr. Van Boer. Sementara yang menjadi pihak penengah adalah Lord Killearn, wakil Kerajaan Inggris. Perundingan tersebut menghasilkan naskah perjanjian Linggajati yang terdiri dari 17 pasal, yang selanjutnya ditanda-tangani di Jakarta pada tanggal 25 Maret 1945. Untuk oleh-oleh khas dari daerah Kuningan yg harus dibeli adalah tape ketan yg dibungkus daun jambu. Tape ketan ini bentuknya mungil, manis dan khas rasanya. Kita bisa membelinya di toko oleh-oleh yg berada di sepanjang jalan Kuningan-Cirebon. Harganya untuk isi 16 buah= Rp.15 rb, isi 50 buah =Rp.50 rb., 80 buah = Rp.60 ribu, isi 100 buah = Rp.75 ribu. Yg unik kemasan khas utk tape ketan lebih dari 50 buah adalah menggunakan ember kecil berwarna hitam. Setelah menikmati obyek wisata di Kuningan, untuk acara makan malam, kami diajak mencicipi nasi jamblang di area stasiun besar Cirebon dan mie koclok. Apakah nasi jamblang? Nasi jamblang adalah nasi porsi kecil yg dibungkus daun jati, dengan aneka lauk pauk yg kita pilih sendiri. For info teman-teman, nasi jamblang yg terkenal di Cirebon adalah nasi jamblang Mang Dul (depan grage mall), nasi jamblang pelabuhan Bu Sumarni (pintu Pelabuhan Cirebon) atau nasi jamblang Bu Nur (jl. Cangkring II). Untuk menikmati nasi jamblang+ lauk pauk dan minum, kocek yg dikeluarkan masih bersahabat lah dengan kantong kita, sekitar Rp. 15 rb s/d Rp.20 rb. Untuk icip-icip Mie koclok, kami diajak ke Warung Mie Koclok Jatimerta si Kembar yg berlokasi jl. Kartini (tidak jauh dari rumah dinas Bupati dan mesjid At-Taqwa) dengan harga per porsi Rp.15 ribu. Nah ini lah tampilan Mie Koclok (diambil dari google) terdiri dari suwiran daging ayam, irisan kol, taoge, telor rebus dan disiram kuah kental. Melihat tampilannya terus terang sempat ilfil mau mencoba, tapii.... setelah sesuap masuk ke mulut, ternyata enak lho rasanya. Hari ke-2, tgl. 1 Nov 2015. Obyek wisata yg dikunjungi: 1. Pantai Kejawanan Pagi buta, kami bergegas pergi ke pantai Kejawanan untuk mengejar sunrise. Pantai ini terletak dekat Pelabuhan Cirebon dan merupakan salah satu tempat rekreasi bagi warga Cirebon. Sayang sekali pantai Kejawanan tersebut tidak terawat dan kotor sekali. 2. Pasar tradisional Kanoman. Pasar ini merupakan pasar terbesar di kota Cirebon ya terletak di kawasan Keraton Kanoman dan daerah Pecinan. banyak terdapat penjual makanan tradisional, penjual aneka ikan asin, dll, pokoknya komplit deh. Jika kita ingin membuat masakan empal gentong di rumah, tidak usah pusing nah disini lah ada penjual bumbu mentah untuk membuat masakan empal gentong yg bernama PD Bumbu Masak Hj. Yuyun. Untuk sekantong bumbu empal gentong dihargai Rp.10.000 (utk ukuran daging sapi ½ kg). Untuk membeli aneka manisan dan oleh-oleh khas Cirebon yg berkualitas bagus, ada nih toko yg terkenal di antara wisatawan karena selain sudah lama berdiri, toko ini menyediakan aneka macam oleh-oleh yg komplit. Namanya Toko Shinta (telp. 0231-206980) terletak di jalan Lemahwungkuk, 200 meter dari Pasar Kanoman). Untuk informasi toko manisan Shinta sudah buka dari jam 8 pagi. Jangan lupa jg mencicipi “tahu gejrot” yg dijual di depan toko Shinta, krn enaak lho rasanya dan tahunya gak bau krn masih fresh. Setelah puas menjelajah Pasar Kanoman dan membeli oleh-oleh, jgn kawatir kalo perut minta diisi. Di kawasan pasar Kanoman ada banyak penjual empal gentong, ,docang, nasi lengko, sate ayam dll. Untuk mengisi perut yang lapar, saya memilih Empal Gentong Ibu Sarini. Empal Gentong adalah sejenis masakan dari daging sapi bersantan (kaya gule daging gitu), tp rasa santannya tidak sekental gule daging. Rasa masakannya cukup ok lah tp masih kalah sih dengan Empal Gentong Mang Darma (Jl. Slamet Riyadi No. 1). Oh iya teman-teman, makanan khas Cirebon yg harus dicoba jg adalah Nasi Lengko. Nasi lengko adalah nasi putih yg diberi taoge rebus, irisan tempe goreng, timun, tahu, daun kucai, bawang goreng, sambal kacang &kecap. Rasanya…hmm…aneh dan harganya agak mahal sekitar +/- Rp.10 ribu, cocok untuk orang vegetarian. Kalo saya sih lebih suka makan empal gentong hehehe… Nasi lengko yg terkenal adalah Nasi Lengko H. Barno di jl Pagongan (masih kawasan Pecinan). Di rmh makan H. Barno, utk lauk mereka menyediakan sate kambing. Berhubung rombongan kami tidak mampir ke nasi lengko H. Barno, nih saya ambilkan foto waktu kunjungan saya di tahun 2012 yang lalu. 3. Gua Sunyaragi Sebagai salah satu cagar budaya di Cirebon, wisatawan banyak yg berkunjung ke tempat ini. Banyak orang yg penasaran dengan keunikannya, salah satunya ada mitos untuk tidak memegang patung batu Perawan Sunti krn dipercaya akan sulit jodoh. Patung batu Perawan Sunti ini terletak di depan gua Peteng (gua terbesar di kawasan ini). Gua Peteng digunakan untuk tempat semedi Sultan Cirebon. Tiket masuk ke kawasan ini adalah Rp. 5.000 per orang. Gua Peteng & Patung Batu Perawan Sunti 4. Keraton Kasepuhan Keraton Kasepuhan merupakan keraton terbesar di Cirebon dan masih terawat arsitektur bangunannya. Keraton Kasepuhan memang lebih populer diantara wisatawan dibanding dengan Keraton Kanoman. Harga tiket masuk adalah Rp.20 ribu per orang. Untuk menjelajahi Keraton Kasepuhan, pihak keraton menyediakan pemandu wisata yg merupakan kerabat keraton. Untuk biaya pemandu wisata, tidak ada patokan harga krn tergantung dari sukarela pengunjung. Dalam kunjungan kali ini, wisatawan tidakdiijinkan masuk ke ruangan tahta Sultan karena dipakai untuk acara HUT Kota Cirebon. Bagi yg penasaran ingin tahu ruang utama Keraton Kasepuhan…. Ini saya lampirkan foto dalam kunjungan terakhir saya. Tahta Kerajaan Untuk perbandingan suasana Keraton Kanoman dengan Keraton Kasepuhan, ini dia foto Keraton Kanoman yg pernah saya kunjungi. Tahta Kerajaan Keraton Kanoman 5. Desa batik Trusmi Nah ini dia, acara yg ditunggu-tunggu…. Berburu batik Cirebon!!! Berhubung dalam kunjungan saya beberapa kali tidak sempat ke Desa Batik Trusmi, pasti lah penasaran ingin tahu ke tempat ini. Apalagi kata teman2 yg sudah pergi ke Trusmi, harga kain batiknya tidak semahal di Jakarta. Supir angkot yg kami sewa menyarankan supaya kami pergi langsung ke rumah pengrajin batik karena dijamin harga batiknya lebih murah daripada di toko-toko di Trusmi. Meluncur lah kami ke rumah batik Masroni. Asiik lah kami memilih-milih bahan batik,baju, dompet batik. Untuk dompet batik dihargai Rp. 15 rb (kami cek harga di toko Rp.25 rb), untuk bahan batik cap berkisar dari harga Rp. 40 ribu sampai ratusan ribu. Untuk batik tulis tentu lebih mahal yaitu diatas Rp.500 ribu sampai jutaan rupiah. Di tempat ini, untuk baju batik memang sedikit sekali pilihannya karena mereka mengutamakan menjual lembaran kain batik Akhirnya setelah puas berbelanja batik di Desa Trusmi, saatnya kami diantar menuju ke Stasiun Kejaksan Cirebon untuk pulang ke Jakarta menggunakan kereta api Tawangjaya pada pukul 17.35.
  11. Kalo Kamu suka ke tempat-tempat bersejarah.dan kalian sedang Cirebon Kalian harus mampir ke tempat-tempat ini ya. 1. Museum Bank Mandiri Gedung Bank Mandiri yang terletak di Jl Kantor ini bersebelahan dengan Kelenteng Dewi Welas Asih dan berseberangan dengan gedung BAT, bahkan sebenarnya bangunan bersejarah di Cirebon banyak yang lokasinya berdekatan. Gedung Bank Mandiri ini dijadikan salah satu bangunan cagar budaya, walaupun sampai saat ini gedung tersebut masih digunakan untuk operasional. Gedung Bank Mandiri Jl Kantor No. 4 Cirebon 2.Gedung BAT (British American Tobacco) Bangunan gedung dua lantai bergaya art deco milik PT BAT (British American Tobaccos) Indonesia ini dulu dibangun pada tahun 1924 dengan arsitek F.D. Cuypers & Hulswit untuk perusahaan rokok SS Michael. Area pabrik BAT ini cukup luas tanah sekitar 1,1 ha dengan bangunan yang langsung berada di tepi jalan, tanpa ada halaman. Diperkirakan luas bangunannya sekitar 1,6 ha. 3.Kelenteng Talang Klenteng Talang, merupakan kelenteng dari agama Konghucu. Terletak di Jl. Talang No. 2, lokasinya terletak di seberang gedung pabrik rokok BAT. Di samping klenteng ini ada rumah duka, sepertinya satu-satunya rumah duka di kota Cirebon. 4.Gereja santo yusuf Gereja Santo Yusuf atau Santo Joseph merupakan gereja Katolik tertua di Jawa Barat. Gereja yang terletak di Jl Yos Sudarso No.20 ini masih aktif digunakan sampai saat ini, meskipun sudah dijadikan bangunan cagar budaya. 5.Gereja Pasundan Gereja Kristen Pasundan yang terletak di Jl Yos Sudarso No 10 ini didirikan sekitar tahun 1778. Dilihat dari bangunannya, diperkirakan awalnya bangunan ini bukan gereja. Gedung yang sudah menjadi Benda Cagar Budaya ini sampai sekarang masih digunakan sebagai tempat ibadah. 6.Museum Bank Indonesia Gedung ini dulunya merupakan kantor cabang dari De Javasche Bank yang ke-5, didirikan pada tahun 1886 dan awalnya hanya terdiri dari 1 lantai saja, kemudian pada tahun 1919 direnovasi menjadi 3 lantai. Gedung dengan gaya art deco ini dirancang oleh arsitek F.D. Ciypers & Hulswit. Dan gedung ini terlihat masih terawat dengan baik sama seperti museum Bank Indonesia di Jakarta yang dapat dilihat di sini 7.Kantor Pos Indonesia Termasuk dalam bangunan peninggalan kolonial Belanda di kota Cirebon, adalah Kantor Pos Besar, yang terletak di Jl Yos Sudarso No 9. Kantor Pos ini didirikan sekitar tahun 1810, tapi bangunan yang sekarang ini dibangun pada 1906. Pembangunan kantor pos sepanjang pulau Jawa ini adalah pengaruh dari dibuatnya jalan poros utama Anyer – Panarukan oleh Herman Willem Daendels, yang membuat proses pengantaran surat antar kota di pulau Jawa menjadi jauh lebih cepat. Bahkan jalan yang dibuat dari hasil kerja rodi rakyat Indonesia itu dikenal dengan nama Jalan Raya Pos (Groote Postweg). 8.Gedung Bundar Gedung Bundar yang berlokasi di Taman Kebumen Talang, Lemahwungkuk Cirebon ini sebenarnya tidak berbentuk bundar, melainkan segi 6. Lokasinya tepat berada di depan SMPN 16 Cirebon. Namun sayang, nasibnya sama seperti kebanyakan bangunan bersejarah di Indonesia pada umumnya yaitu tidak terawat dan rusak karena ulah tangan jahil. Bangunan ini dibangun pada tahun 1920 oleh pemerintah Belanda saat itu dan digunakan untuk memantau laut. Karena pada waktu dulu tidak ada bangunan-bangunan sehingga pandangan ke laut dapat dilakukan dari gedung ini. 9.Gedung Cipta Niaga Gedung Cipta Niaga yang terletak di Jl. Kebumen No. 01 ini awalnya adalah bangunan milik “Internationale Crediet en Handelsvereeniging Rotterdamâ€. Sebuah kantor dagang milik pemerintah Belanda yang bergerak di bidang perbankan dan perkebunan. Gedung dua lantai ini dibangun pada tahun 1911, dirancang oleh Biro Arsitek Cuypers en Hulswit dengan bentuk bangunan kotak simetris dengan menara di bagian tengahnya. Gedung ini tidak memiliki halaman sama sekali sehingga bangunan ini langsung berada di sisi jalan. Sebenar nya masih banyak mungkin gedung-gedung yang lain. oh iya stasiun cirebon juga termasuk bangunan cagar alam tuh.
  12. Setelah post Kondangan tanpa mandi di sekarang ane mau ngepost kondangan rapi jali + jalan2 + makan2 juga. Pastinya banyak yang sudah post trip Cirebon. Tapi beda orang, beda trip, beda cerita dan pastinya beda pengalaman serta kesan ya. So this is my report about Cirebon. Meeting point di stasiun Senen Sabtu pagi itu cukup membuat kami kelaparan. Beritikad baik mengasihani cacing2 diperut, aq dan Bang Abang berniat mencari sarapan. Melongok ke arah salah satu supermarket A, antrian panjang. Berlanjut sedikit ke dalam stasiun, supermarket I juga antrean mengular. So, makan apakah kami pagi ini? Sambil mengarahkan tempat mepo pada seorang teman, aq menemukan ibu2 penjual nasi kuning. So, beli lah tuh nasi kuning dan ternyatah Bos qu juga ga nolak. Borong 6 bungkus ya Bu.. Perjalan menggunakan cirex pagi itu, seperti biasanya diselingi pembicaraan case2 di kantor, teteup euy.. Dan tak lupa pula camilan cepuluh celebes yang dibawa Beruntungnya Bos qu yang duduk sendiri, asik dengan gadget nya. Lewat dari jam 10 pagi kami sampai di stasiun Cirebon. Setelah berganti baju dan mengharumkan badan kembali di toilet terdekat, kami berangkat menuju Kuningan dengan mobil jemputan. Sepanjang perjalanan diingatanku adalah kontur jalan naik dan turun serta pepohonan rindang di kiri kanan jalan. Adeeeem.. Sesampai di TKP, langsung menyambangi orang tua yang punya hajatan nih. Tidak lupa pula makan dan foto2 dengan penganten. Dibelakang rumah, kami sempat melihat-lihat persawahan, kolam ikan yang bagi orang Jakarta hal seperti ini tidak bisa ditemui di Ibu Kota. Henricus, Allen, me, Ricky&Yeni, Pak E [boss], Luie Beranjak pulang, kami sempatkan wiskul di kota Cirebon. Empal gentong dan sate kambing H.Apud pun tandas berpiring-piring (maklum piranha semua keknya) . Oleh sang sopir kami di hantar ke warung Nasi Jamblang. Lupa nama tempatnya, tapi sedikit kekecewaan, Nasi Jambalng yang kami coba kali ini tidak beralaskan daun namun piring. Tidak jauh berbeda dengan nasi jamblang lainnya, penyajiannya pun prasmanan. Yang terpenting tetap mencoba ya.. Hari beranjak sore dan perjalanan kami berakhir di stasiun Cirebon. Take a pict around station and then we are back to Jakarta..
  13. Situ pengasinan atau yang sekarang lebih terkenal dengan situ Sedong, memiliki sejarah yang cukup panjang bagi masyarakat disekitarnya. Dibangun pada zaman Kolonial Belanda yang selesai pada tahun 1918 dan mulai di airi pada tahun 1921 awal mulanya digunakan sebagai pengairan bagi perkebunan tebu pabrik Gula Sindanglaut. Seiring perubahan jaman Situ Pengasinan yang masuk dalam 3 wilayah desa yaitu Desa Karangwuni, Desa Sedonglor dan Desa Panongan. Kini Setu yang terletak di Kecamatan Sedong Kabupaten Cirebon ini sudah beralih fungsi dari sumber pengairan perkebunan tebu menjadi sumber pengairan pertanian para para petani disekitarnya. Namun selain sebagai sumber pengairan pertanian, Setu Pengasinan juga mempunyai potensi yang cukup menjanjikan yaitu sebagai obyek wisata. Setu yang berada di ketinggian + 300 m diatas permukaan laut ini mempunyai Sunset yang sangat indah. Selain keindahan panorama dan Sunset nya para pecinta wisata alam bisa juga memanjakan diri memancing secara gratis, karena memang Setu Pengasinan selama ini merupakan tempat pemancingan umum yang cukup diminati maincing mania. Semoga ini menjadi repensi bagi pembaca untuk menikmati wisata alam. Setu (waduk) Sedong merupakan waduk buatan di wilayah kec. Sedong Kab. Cirebon Jawa Barat. Setu ini berfungsi menampung air hujan dan sungai sebagai pengairan daerah pertanian sekitar kec. Sedong. Manfaat yang di peroleh dari setu ini begitu besar. Selain sebagai pengairan dan irigasi, Setu Sedong juga menyimpan kelebihan air pada musim hujan. Dengan kedalaman 5-10 meter, dengan luas hampir 150 hektare, jelaslah bahwa penampungan air untuk kebutuhan irigasi tercukupi, dengan syarat tidak terjadi kekeringan berkepanjangan di daerah ini. , Setu sedong dapat di kunjungi lewat dua jalur, yaitu jalur Cirebon dan jalur Sindang Laut. Dari arah Cirebon, belok kanan sedangkan dari arah Sindang Laut belok kiri. Jalan menuju Setu Sedong begitu menanjak. Pada beberapa jalan, kita melewati area persawahan yang di tumpang sari dengan tanaman Mangga. Setelah sampai, kita dapat mengitari setu sedong dari arah selatan. Di selatan area ini juga terdapat area persawahan yang begitu hijau, menambah sejuk pemandangan yang ada. Bagi sahabat sekalian yang suka memancing, jangan khawatir, di Setu Sedong banyak ikannya. Memancing di sini tidak dipungut biaya. Dari pengalaman pemancing, lumayanlah untuk sekedar menghibur dengan sensasi menyentak pancingan. Tempat yang bagus untuk melihat keseluruhan Setu Sedong adalah dengan memutar ke sebelah kiri dari jalan masuk. Kemudian akan ada semacam dermaga yang menjorok ke dalam Setu Sedong. Nah dari sini terlihat jelas keindahan setu ini. Sebenarnya semua objek yang didukung dengan keindahan alam sekelilingnya menawarkan pesona alam yang eksotis. Namun terkadang tak seorang pun ada yang mempunyai ide brillian untuk mengembangkan daerah-daerah seperti ini menjadi kawasan hijau yang indah yang membuat orang mengunjungi tempat tersebut. Coba seandainya objek-objek keindahan alam seperti ini dioptimalkan, saya yakin akan banyak pengunjung yang datang. Karena pada dasarnya, manusia menyukai dan membutuhkan keindahan bagi jiwanya. Setu sedong ini bagus untuk dikunjungi kapan saja. Moment yang paling tepat untuk mengunjunginya adalah sore hari. Ketika sore hari, suhu udara tidak terlalu panas. Pantulan sinar jingga dari matahari pada sore hari pada riak-riak air sungguh mampu untuk menghilangkan penat seharian sehabis bekerja, jika kita mengunjunginya setelah bekerja. Selain itu aktivitas penduduk sekitar menambah rasa haru akan keuletan para petani mengolah sawah mereka dari kecil hingga mendekati panen. Sungguh kesabaran yang hebat. Selain itu ada penggembala kerbau yang memandikan kerbaunya dengan tulus. Suatu harmonisasi alam yang sekarang jarang ditemui. Ahh, betapa hdup ini indah.
  14. Gerbang memasuki wisata Plangon Obyek wisata plangon berlokasi di kelurahan babakan kecamatan sumber -+ 10 km dari kota cirebon.Tempat rekreasi dengan panorama alam yang indah yang di huni oleh sekelompok kera liar. Selain selain tempat rekreasi, terdapat juga makam. Pangeran Kejaksan dan Pangeran Panjunan Kedua nama Pangeran ini diabadikan menjadi nama jalan di kota Cirebon. Makam keduanya merupakan makam keramat yang banyak dikunjungi orang pada hari- hari besar Islam (misal : Rajaban (Isra Miraj), setelah Idul Fitri dan Idul Adha. Makam terletak di Plangon, kurang lebih 2 km dari kota Cirebon. Plangon berasal dari kata â€langu†yang berarti tempat untuk bersenang-senang. Dalam perkembangnnya menjadi Plangonan yang berarti tempat istirahat atau rekreasi. Bagaimana cerita kedua pangeran tersebut? Pada tahun 1466, ada seorang ulama masyur yang bernama Syech Datul Kahfi yang memiliki empat orang putera yakni : Syech Abdurrahman, Syech Abdurrahim, Syarifah Baghdadi dan Syech Datul Khafid. Namun yang dikenal oleh masyarakat adalah : Syech Abdurrahman yang juga disebut Pangeran Kejaksan – berprofesi sebagai hakim dan Syech Abdurrahim yang juga disebut Pangeran Panjunan – berprofesi sebagai mubaliqh yang menyebarkan agama Islam di bumu Caruban Nagari ( negeri Cherbon). Konon menurut cerita, daerah Plangon yang berupa hutan belantara memiliki panorama yang indah dan udaranya segar. Kedua Pangeran sering beristirahat disitu. Selama beristirahat keduanya selalu dijaga oleh sekelompok kera jinak. Sampai saat ini pun kera-kera tersebut ada disekitar makam kedua pangeran. Dan menurut cerita jumlah kera-kera itu tidak berubah dari dulu yakni 99, jumlah tersebut ditafsirkan sebagai simbol Asma’ul Husna. monyet nya bermain dengan santai disini Puncak acaranya biasa di masa ziarah Plangon tgl 2 syawal, 11 Dzulhijjah dan 27 Rajab.Untuk pengembangan wisata ini meliputi lahan sekitar 10 Ha, dan status tanah ini milik Kesultanan. Kapasitas pengunjung rata-rata sekitar 58.000 pengunjung/tahun. Obyek ini cukup mempunyai prospek untuk di kembangkan , peluang terbuka untuk pengelola lokasi wisata dan wisata dan bangunan makam.
  15. Kawasan Cikalahang adalah daerah yang masih baru berkembang dengan daya dukung alam. Sasaran para wisatawan pada mulanya adalah objek wisata Telaga Remis yang dikelola oleh Perum Perhutani KPH Kuningan dan terletak di wilayah Kuningan. Sampai saat ini kawasan Telaga Remis masih dapat menarik para wisatawan yang bisa diandalkan dari segi pendapatan. Jalan untuk menuju objek wisata ini adalah melewati Desa Cikalahang yang lokasinya di wilayah Kabupaten Cirebon, sehingga keberadaannya dapat memberikan keuntungan untuk masyarakat di sekitar usaha lain sebagai sarana pendukung wisata. Di samping itu kawasan Cikalahang sudah berkembang jadi sebuah kawasan yang memiliki daya tarik sendiri yaitu dari usaha restoran/rumah makan ikan bakar. Dengan banyaknya peminat yang berkunjung, wilayah itu kemudian berkembang pesat menjadi daya tarik wisata makan, sehingga waktu hari-hari libur penuh dikunjungi oleh wisatawan. Keadaan alam yang menarik dengan sumber air yang berasal dari kaki Gunung Ciremai yang tidak pernah kering, sangat memungkinkan sekali untuk membuka peluang usaha kolam renang yang bersifat alami dengan fasilitas modern serta bumi perkemahan. Kawasan wisata Cikalahang lokasinya berada sekitar 6 km dari Kota Sumber dan 1 km dari jalan alternatif Cirebon-Majalengka dengan lingkungan alam yang masih asri.
  16. Discover Islam Origin: Cirebon Chapter adalah perjalanan budaya-religi untuk mengenali bagaimana Ibu Pertiwi, melalui Rahmat yang Maha Kuasa, menjadi bangsa Muslim terbesar di dunia. Perjalanan ini menapak tilasi bagaimana komunitas Islam awal terbangun di area witana lemah wungkuk, dilanjutkan dengan penelusuran situs-situs penting di Cirebon yang mengisahkan berdirinya Walisongo serta dakwah damai dan culture friendly yang mereka kedepankan. Hari 1 Setelah dijemput di stasiun kereta Kejaksaan, kita akan langsung melakukan kuliner pagi hari merasakan Nasi Jamblang khas dari Cirebon yang lezat. Pada hari pertama kita akan mengunjungi Keraton Pakungwati atau kerap disebut Dalem Agung Pakungwati. Terletak di bagian luar Keraton Kasepuhan Cirebon, Dalem Agung dahulu merupakan tempat tinggal dari Kanjeng Sinuhun Syech Syarif Sunan Gunung Jati. Kini Dalem Agung berupa pendopo yang asri dengan satu mata air yang dikeramatkan masyarakat, sebuah tempat damai untuk bertafakur. Perjalanan dilanjutkan dengan kunjungan ke Museum Keraton Kasepuhan melihat Kereta Singabarong serta pusaka Keraton lainnya, lantas berkunjung Ke Keraton Kasepuhan melihat Singgasana Keraton. Setelah melihat Keraton, tour dilanjutkan dengan kunjungan dibarengi sholat dzuhur di Mesjid Agung Sang Cipta Rasa. Yaitu Mesjid yang dibangun oleh Walisongo pada kisaran tahun 1480 dengan arsitek Sunan Kalijaga dibantu oleh Raden Sepat dari Majapahit. Mesjid ini memiliki suasana dan aura yang sangat menenangkan tuk beribadah, serta memiliki sejarah dan ritual yang unik. Trip berlanjut ke destinasi berikutnya yaitu wisata kuliner Empal Gentong Bening dengan Sate, lantas berkunjung untuk melakukan ziarah ke pusara Mbah Buyut Trusmi di Kampung Trusmi. Dimana Mbah Buyut Trusmi (Pangeran Cakrabuana) dan Ke Gedeng Trusmi (penerusnya) melakukan dakwah Islam dengan bercocok tanam. Tak jauh dari situs penting tersebut rombongan dapat melihat dan berbelanja batik yang khas Cirebon. Setelah Check in di hotel serta beristirahat di waktu Maghrib, pada malam hari perjalanan dilanjutkan dengan wisata kuliner Nasi Kucing di Pasar Kanoman. Setelah itu ditutup dengan kunjungan ke rumah Gusti Patih Pangeran Qodiran Kesultanan Kanoman untuk silaturahim serta memohon izin-restu untuk berziarah ke Syech Syarif Hidayatullah Sunan Gunung Jati. Hari 2 Perjalanan hari kedua dibuka dengan wisata kuliner Ketoprak khas Cirebon. Lalu rombongan akan melanjutkan trip ke Keraton Kesultanan Kanoman Cirebon dimana terdapat situs-situs terpenting peninggalan Walisongo. Di Keraton Kanoman, para peserta akan berkunjung ke Siti Hinggil, Jinem, Kebon Bintang, Melihat Kereta Paksi NagaLiman di Museum, dan Witana yaitu rumah pertama yang didirikan oleh Ki Gedeng Alang-alang di Cirebon. Ki Gedeng Alang-Alang adalah Kuwu/pemimpin pertama di Tanah Cirebon. Petualangan dilanjutkan dengan melakukan ritual ‘sluku-sluku batok’ (mandi batin), sebuah tradisi yang diajarkan Walisong. Yaitu mandi di 5 sumur yang terdapat di dalam Keraton Kanoman yaitu sumur pengantin, sumur bandung, sumur kejayaan, sumur witana dan sumur langgar. Masyarakat Cirebon pada hari maulid khususnya berbondong-bondong mandi di sumur tersebut untuk mendapatkan berbagai keberkahan. Setelah melakukan sholat Dzuhur di Langgar Keraton, perjalanan dilanjutkan ke area pertokoan untuk oleh-oleh khas cirebon sebelum beranjang ke Gunung Jati untuk berziarah ke Kanjeng Sinuhun Syech Syarif Hidayatullah Sunan Gunung Jati dan Syech Nur Jati, diselingi dengan melihat situs Balemangu Madjapahit, Balemangu Padjajaran,user-user bumi , Goa Dzatul Kahfi juga Sholat di Mesjid Sunan Gunung Jati. Perjalanan ditutup dengan wisata kuliner di dekat area Stasiun sebelum kembali pulang ke Jakarta. *Catatan Full Board Meal (seluruh makan ditanggung), Akomodasi di Hotel Cirebon Indah atau selevel (AC, TV, Air Panas, Sarapan Pagi), Transportasi menggunakan Avanza/Xenia. Peserta akan memperoleh satu oleh-oleh kenangan khas Cirebon. * Kegiatan Cirebon Trip dibuka setiap weekend Sabtu-Minggu, Peserta akan dijemput di Stasiun Cirebon Sabtu Pagi jam 9 (diharuskan mengambil kereta Jam 6), menginap satu malam, kegiatan usai pada hari minggu pukul 17.00 sore. * Biaya Trip 1.100.000 Rupiah <img src="" alt="cirebon" /> Pertanyaan lebih lanjut hubungi: info@campatour.com 081263679350 www.campatour.com
  17. Buka buka file foto, ketemu foto waktu makan di cirebon, share share deh ke temen temen JJners, sekalian coba new posting perjalanan ke cirebon waktu lalu taun 2012 november, sampai di sana pingin jalan ke kuningan, tempat pemandian air panas, sewaktu di perjalanan ketemu nih resto, namanya Klapa Manis, lumayan viewnya penasaran langsung mampir, siang aja enak apalagi malem, liat liat lampu kota cirebon pastinya - nilai makanan 8 - nilai kebersihan 8 - nilai harga 8 cekidot penampakannya lantai 2 basement lantai 3 basement keluar pintu samping ada pondokan, kayanya buat di sewain neh bagus bangunannya
  18. Toko Bunga Cilegon http://toko-bunga-cilegon.blogspot.com , Melayani Pemesanan Bunga Papan Pernikahan, Ucapan Sukses, Ulang Tahun, Duka Cita, Rangkaian Bunga Segar, Bunga Tangan/Forhand, Standing Bunga Duka, Standing Congratulatioan, Bunga Duka Cita. Gratis Pengiriman di Area Cilegon dan Sekitarnya. Pemesanan bisa melalui SMS 085655399719 atau via email naimbunga@gmail.com, Pelayanan 24 Jam Online, Pe,mbayaran Tranfer BCA-MANDIRI-BNI
  19. Ketika di Cirebon ,kami mampir ke tempat Wisata .Cibulan namanya.Rupanya ini hanya sebuah kolam ikan,tapi bukan sembarang ikan.Ikan di sini besar2 dengan berat 5-7 kg dan panjang 60-70 cm,saya kurang pasti berapa jumlah ikan tsb,tapi menurut kuncen/juru kunci ,yang ajaib dari ikan ini mereka tidak pernah berkurang ataupun bertambah jumlahnya,dan menurut cerita rakyat setempat ikan2 ini adalah ikan jelmaan dari para tentara Zaman Kerajaan Majapahit,yang lari dari kejaran musuh.Satu lagi yang menarik,ikan2 ini diberi makan kacang.Pengunjung yang ingin memberi makan ikan2 ini tak usah kuatir banyak penjaja kacang .Ikan2 di sini termasuk jinak,kalau mau menyentuh pun diperbolehkan,bahkan anak2 pun bebas menyebur ke kolam ini.Satu lagi nih yang ajaib menurut kuncen,bila kolam dibersihkan,ikan2 pun pergi entah kemana,dan bila kolam sudah terisi air, mereka pun muncul entah darimana.
×
×
  • Create New...