Search the Community

Showing results for tags 'dieng'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 47 results

  1. Selamat siang JJ’er…jangan heran kalau judulnya drama satu babak ya ? Wah pokoknya lain dari pada yang lain deh kisahnya, ada air mata, ada kegalauan dan ada keharuan yang luar biasa. Bermula ketika mommy2 lansia pada kepengin naik gunung, apa daya ? Para bodyguard juga lama jawabnya ketika dimintai pendapatnya, beneran nih moms mau naik gunung ? Kami siy siap aja ngawal mommy2 perkasa, tapi kudu yakin dan semangat kalau bisa sampai atas, kami para bodyguard siap jadi sweaper di belakang. “Saya mau poto sambil pegang bendera merah putih di summit,,,!” “Saya juga mau poto sambil pegang tulisan ‘I’am here Mt. Prau 2.565 mdpl’…” “Saya penasaran sama golden sunrisenya” Duh masing2 pada mau ndapetin dreamnya. So, deal, berangkaaaattttt…! Gak nyangka, setelah di list ngumpul sampai angka 38 orang. Sempat kaget juga awalnya, karena setelah telpon2an ke EO di Dieng ternyata kebutuhan naik gunung itu banyak sekali, dan untuk semua itu kita musti sewa. Kurang lebih satu bulan barangkali persiapannya, dari mulai bikin kaos seragam, ngumpulin dana dan sewa alat2 yang sesuai kebutuhan tidak semudah yang dibayangkan. Dari sini jadi ketahuan letak perbedaannya antara ikut open trip dengan ngrancang sendiri kebutuhan tripnya. Kalau ngrancang sendiri belum tentu benar dalam memperkirakan jumlah kebutuhan, yang kebagian hitung2annya ini yang pusing 7 keliling. Okelaahhhh,,,itu masalah teknis ya ? Yang penting happy2nya sudah terlaksana dengan sukses, dan happy ending. Soal drama satu babak begini cerita lengkapnya : Day 1, tanggal 16 September 2016 Oh yaaa, dari 38 orang yang terdaftar akhirnya pada rontok dan sisa 31 orang, ini juga permasalahannya, jadi untuk teman2 yang sering ngoordinir jalan2, ada tips nih, pastikan jumlah peserta fix diterima sebelum memutuskan untuk rental mobil. Karena bagaimanapun kita kan juga kepengin dipercaya orang lain, jadi walaupun sudah rental mobil sesuai kebutuhan awal, walaupun akhirnya ada peserta yang batal, kita gak mungkin akan membatalkan salah satu armadanya. Saking banyaknya peserta, rombongan akhirnya terbagi menjadi 2 kloter : - Kloter pertama pakai KA Serayu Jurusan Senen – Purwokerto via Bandung, berangkat jam 21.00 sampai Purwokerto jam 07.33 - Kloter kedua pakai KA Progo Jurusan Senen – Kediri via Cirebon, berangkat jam 22.30 sampai Purwokerto jam 03.30. Sebelum berpisah dengan kloter 1, kami ngumpul dulu di ruang tunggu dan makan bakso terlebih dulu. (Salah satu member RM ada yang usaha resto macem2 makanan, jadi sempatkan masak bakso terlebih dahulu untuk kami). Memang jalur utara lebih pendek jaraknya sehingga lebih duluan sampai. Dan yang lewat Selatan secara kebetulan kok kena musibah longsong, jadi penumpang di turunkan di Stasiun Kiara Condong Bandung. Teman2 kami pilih turun dan rental mobil menuju Purwokerto, penumpang lain ada yang menunggu pembersihan di lokasi longsor jadi tetap berada di kereta itu. Akibat musibah tersebut, maka kloter pertama bakal lebih lambat nyampai di Purwokertonya, akhirnya diputuskan untuk meeting point di Wonosobo saja. Daripada kloter 2 yang sudah sampai di Purwokerto duluan bengong2 maka saya telpon sopir mobil elf untuk njemput lebih pagi, supaya kami bisa manfaatkan waktunya di Purwokerto. Day 2, tanggal 17 September 2016 Tepat jam 03.30 kloter 2 sampai di Stasiun Purwokerto, seperti biasanya, biarpun masih dini hari dan belum mandi, kamipun sempatkan untuk mengabadikan kedatangan kami di stasiun. Kemudian, sambil menunggu siang, kami singgah di warung Koko Kumis yang jualan berbagai minuman hangat dan gorengan, special mendoan, sebagai makanan khas Purwokerto. Warung Koko Kumis letaknya di depan Stasiun Purwokerto, jadi kami tinggal jalan kaki saja untuk menuju kemari. Kebetulan suasana masih dingin karena sehabis hujan, terlihat dari jalanannya yang masih basah, maka menyantap mendoan panas2 sangat cucok sekali. Tidak sampai mengeluarkan kocek Rp. 10.000 sudah kenyang. Tak berapa lama mobil elf kami datang, kemudian untuk bekal ke Wonosobo nanti, kami mampir ke Pasar Manis Purwokerto untuk beli cemilan2 buat bekal di Perjalanan. Sesudah dari Pasar Manis kami lanjutkan untuk mandi2 dirumah teman yang rumahnya tidak jauh dari stasiun. Segar sekali rasanya sempat mandi, beda dengan teman2 di Kloter 1, mereka gak sempat mandi dan akan langsung ke Wonosobo via Banyumas. Tiba2 beberapa peserta kepengin nyicipin Soto Sokaraja, makanan khas juga di daerah Purwokerto, kamipun akomodir keinginan mereka dengan singgah di Soto Sokaraja yang ada di Jl Sawangan, cabang dari Soto Lama Sokaraja. Dan surprise, malah kami ketemu dengan rombongan PMI Purwokerto yang di kawal oleh Bapak Wakil Bupati Banyumas dr Budhi Setiawan. Mendadak Komunitas Jalan2 Indonesia langsung ngetop, dan beberapa dari mereka pingin bergabung dengan KJJI. Bravo Mimin n Momod KJJI,,,,,,!! Sesudah sarapan siap meluncur ke Wonosobo, bismillah,,,semoga perjalanan lancar. Kami lewat Sokaraja, karena jalanan lebih mulus dan jadi lebih pendek jarak tempuhnya, jalan pintas tersebut bernama Jembatan LinggaMas, jadi tidak lewat dalam kota Purbalingga tapi dari Sokaraja memintas lewat Desa Petir lalu tembus Banjarnegara. Di Banjarnegara ada 2 orang yang kami jemput. Di Gerbang Kawasan Dieng Plateau kami berhenti, berharap bisa menunggu Kloter 1 yang sudah sampai Banjarnegara, tapi ternyata lama ditunggu tidak muncul2 juga, akhirnya kami lanjutkan perjalanan menuju Pusat Informasi Pariwisata Dieng, karena disana sudah menunggu teman kami yang dari Solo. Begitulah, teman dari berbagai daerah berkumpul jadi satu dibawah bendera KJJI. Begitu sampai kami makan siang terlebih dahulu di RM Edelweis yang ada di depan basecamp, sambil menunggu Kloter 1 yang belum sampai. Sesudah makan, mulai mempersiapkan alat2 yang bakal dipakai buat pendakian, diantaranya matras, sleeping bag, trackpole, headlamp, blanket, tenda, kompor, nesting, gas. Beberapa teman ada yang punya peralatan sendiri, sehingga yang sewa hanya beberapa buah saja disesuaikan dengan kebutuhan. Kurang lebih jam 17.30 kami start menuju basecamp 1 untuk registrasi, HTM ke G Prau Rp. 10.000 per orang. Untuk pengamanan pendakian, peserta kami bagi menjadi 4 pleton, masing2 pleton dikoordinatori oleh 1 orang teman laki2 yang sekaligus berfungsi sebagai sweaper. Satu pleton terdiri dari 8-9 peserta. Yel2 kebersamaan dan kekompakanpun kami kumandangkan,,,,,,RM yessssss,,,!! Sesudah registrasi mulailah perjalanan menuju G Prau, pertama-tama melewati perkampungan penduduk kemudian masuk ke area perkebunan sayur2an dan berubah menjadi jalan setapak. Gerimis rintik2pun menemani perjalanan kami, sehingga kamipun membuka tas perlengkapan untuk kemudian menggunakan jas hujan. Pleton yang telah kami buat akhirnya berantakan, karena kecepatan berjalan dan ketahanan fisik masing2 anggota ber-beda2, jadi yang berjalan lebih cepat akhirnya mendahului yang lambat. Kalau sudah begini bisa ditebak, sayalah yang paling belakang sampai. Disinilah dimulainya drama itu. Karena saya sering singgah2, akhirnya ketinggalan rombongan, saya putuskan agar yang lain jalan duluan saja, biarkan saya sendiri yang penting ada 1 sweaper dan 1 porter yang menemani. Jadi kami bertiga berjalan di paling belakang, lama2 rombongan didepanpun sudah tidak kelihatan, saking sudah jauhnya di depan. Dari pos 1 dan pos 2 signal handphone masih bisa nyambung, sehingga saya masih bisa memantau sampai dimana rombongan yang ada di depan. Kurang lebih jam 19.00 bertepatan dengan adzan shalat Isya, saya seperti sudah tidak kuat rasanya, mata kantuk, perut mual2 dan leher terasa sakit, sementara gerimis masih menemani kami bertiga. Dalam kondisi seperti ini saya paksakan untuk jalan terus, karena saran porter kami agar berhenti di jalanan yang agak landai supaya bisa tidur2an sekalian memijit saya. Dan benar, sebelum area “Akar Cinta” saya berhenti, duduk di rumput2 yang lahannya landai, untuk kemudian dipijit oleh Pak Urip (porter kami) sambil di baluri minyak kayu putih. Seketika itu juga saya bersendawa, tapi menurut sweaper kami, Mas Firman, saya kelihatan pucat, dan memang sempat muntah2. Akhirnya Pak Urip mengusulkan untuk buka tenda di tempat itu, diapun telepon ke basecamp 1 untuk minta diantar peralatan buka tenda sekaligus makan malamnya. Sebelum mereka datang, saya sudah tertidur di rumput2an beralaskan jas hujan dan berselimutkan sarung pak Urip. Begitu tenda sudah berdiri, sayapun terbangun dan pindah ke dalam tenda. Pak Urip dan mas Firman duduk2 di pintu tenda sambil masak air panas untuk menghangatkan kaki saya. Selebihnya saya tidak tahu, tapi saya masih sempat melihat mereka berdua makan nasi goreng yang dibawa porter dan minum kopi. Dan ketika saya terbangun, ternyata sudah jam 2 pagi, saya putuskan untuk tetap naik, gak tega rasanya membiarkan teman2 di atas. Apalagi anak saya juga ikut dengan rombongan depan, tapi saya percaya pasti teman2 care dengan anak saya. Kami menunggu pak Urip beres2 tenda dan alat2 lainnya, sehingga kurang lebih jam 3 kami baru mulai jalan. Rasa mual2 masih terasa di perut saya, sehingga di pagi hari itu saya sempat muntah2 2x. Jamu tolak angin sempat saya minum dan coki2 untuk menambah kekuatan. Singkat cerita, dengan ter-tatih2 kami bertiga sampai juga ke Summit di 2,565 mdpl. Di situ juga saya menyaksikan sunrise yang luar biasa bagusnya, tapi mungkin masih kurang bagus dibanding yang dilihat teman2 saya di camp, karena porter buka tenda tepat di depan Gunung Sindoro Sumbing sehingga kalau mereka buka tenda sudah langsung bisa menyaksikan Sang Bagaskara muncul perlahan untuk kemudian memancarkan sinar kemilau jingganya. Day 3, tanggal 18 September 2016 Tetap bersyukur, dan terima kasih tak terhingga special untuk Mas Firman dan Pak Urip yang dengan sabar menunggu dan mensupport saya tak henti2. “ayoooo bundaaaaa,,,sedikit lagiiiii,,!” “nanjak sekali lagi bunda,,,,,mau istirahat dulu apa lanjut ??” Kalau jawaban saya “lanjuuut” mereka Nampak senang sekali, pertanda saya kuat dan lagi semangat. Ini yang orang2 sering bilang, bawalah teman seperjalanan yang care, karena pasti saat pendakian semua butuh kerja sama dan kekompakan, kalau banyak yang egois apa jadinya ? Ketika sudah di summit, suasana malah sepi, karena orang2 kebanyakan buka tenda di bukit yang ada dibawahnya, dengan pertimbangan kalau di summit lebih dingin dan lebih terbuka jadi angin akan lebih kencang. Jadi kami lanjutkan perjalanan lagi kearah turun, melewati Bukit Teletabbies yang indah. Bunga2 sudah mulai bermekaran, padangnya luas bisa buat ber-lari2an. Pak Urip mendahului kami, dengan alasan hendak kasih tahu teman2 kalau saya sebentar lagi sampai. Dan secara kebetulan, ternyata mereka sudah ber-siap2 hendak turun, menurut mereka mana mungkin saya ikut naik karena sudah siang ? Dan benar saja, begitu saya sampai di tenda2 tempat mereka ngecamp, langsung pada melongok dari dalam tenda dan berhamburan keluar, kecuali yang sedang masak2, merekapun tercengang, benarkan ini saya ???? Teman2 pada happy dan menyambut saya dengan euphoria yang luar baisa, hiruk pikuk mommy2 RM mengusik sekelompok tenda2 anak muda disebelahnya, sehingga merekapun nyeletuk “Golden Memories niihhhh,,,!” Hhhhhmmmmm,,,masing2 pamer foto cantik mereka, dan saya tidak punya dooong ?? Tapi sisa waktu ini kami habiskan untuk foto2 bareng sesuka hati. Bahagianya jika melihat mommy2 lagi pada heboh,,,mengalahkan anak2 muda. Dan beberapa anak2 muda yang ikut di trip ini juga nampak happy, mereka cepat berbaur dan sangat membantu kami yang udah lansia. Daaan, opo tumon ? Baru sebentar foto2, komandan pleton sudah berteriak untuk mengajak turun ? Olala,,porterpun sibuk mengemasi tenda2 dan alat2 masak yang masih berserakan, sementara saya masih menyempatkan untuk sarapan mie rebus terlebih dahulu, takut nanti masuk angin lagi, dan minum teh manis panas buat nambah energy. Sambil sarapan, salah satu teman bercerita kejadian semalam, diantara mommy2 yang sudah duluan sampai ternyata ada yang sakit, ada yang kedinginan, ada yang kelaparan, ada yang gak kebagian tenda dikarenakan belum ketemu kelompoknya saja siy. Iya, termasuk pembagian teman tenda juga sudah kami buat sebelumnya, tapi mungkin karena panic sehingga lupa siapa teman setendanya, dan setiap membuka tabir tenda kok sudah penuh ? Dimana tenda saya ? (Itu sedikit kegaduhan yang terjadi, tapi segera teratasi, lagi2 karena teman2 pada care satu sama lain). Sebagai koordinator saya merasa bersalah, disaat mereka kesusahan saya tidak ada, dan ini akan menjadi mis kalau seandainya saya tidak jelaskan sedang dimana keberadaan saya ketika mereka mengalami ketidak nyamanan itu ? Ternyata saya mengalami hal yang sama, inilah sebuah pembelajaran, keterbukaan sangat diperlukan dalam sebuah team. Dan masing2 dari kami telah berhasil menguasai diri sendiri, maklum namanya juga mommy2, pastilah sudah bisa bersikap lebih dewasa dan tidak kekanak-kanakan. Olrait, selesai sarapan kami turun lagi,,,,,terima kasih Mt Prau, di punggungmu kami berdiri, mengibarkan bendera merah putih kebanggaan kami. Di punggungmu pula kami telah menyaksikan pemandangan alam yang luar biasa indahnya, Mt Sindoro, Mt Sumbing, Mt Merapi, Mt Merbabu, Mt Slamet,,,dan apalagi ya ? Puncak2 mereka bermunculan di tengah2 awan yang berarak putih bagai kapas,,,,Subhanallah,,,tiada kata yang pas untuk melukiskan keindahan itu, hanya mata dan hati kami yang berdecak kagum atas semua ini. Alam telah mengajarkan kami untuk bersyukur dan rendah hati,,,,, Perjalanan turun kami putuskan dengan rombongan tetap ketika berangkat, Mas Firman dkk, anak2 muda yang penuh perhatian sama Mommynya. Sebentar2 istirahat, dan sebentar2 muntah,,,,3x muntah dalam perjalanan turun kali ini. Rombongan lain yang sempat menunggu kami antri menuruni jalan setapak, saya persilahkan duluan. Biarlah kami belakangan, dan hampir di setiap pos kami istirahat lama. Di Pos 2 porter yang membawa kompor berhenti menunggu kami, rupanya rombongan anak muda dari grup lain menginfokan kalau saya muntah2, sehingga butuh teh manis panas untuk tambah energy. Begitulah, entah siapa mereka tetapi perhatiannya luar biasa, anak gunung memang oke, sudah terbukti sikap sosialnya luar biasa. Dan setelah dari Pos 2 kami belok kekiri untuk mengambi jalan lain, melewati jalur Dieng. Disini pemandangannya lebih indah dan jalannya lebih landai ketika turun. Dan jangan dilupakan, sampah yang ada bawalah turun, jangan kotori tempat ini dengan sampah2 kita. Kurang lebih jam 15 urusan administrasi selesai, kami termasuk rombongan terakhir yang meninggalkan basecamp. Dua mobil lainnya sudah berangkat duluan, karena ada yang lebih awal jam keberangkatan keretanya. Di grup whatsapp mereka kirim2 foto, ada yang singgah ke Dawet Ayu khas Banjarnegara, ada yang singgah ke Soto Sokaraja. Semuanya happy,,,,,,dan kebahagiaan itu masih tersisa disini, di dada ini. Salam Jalan2 Indonesia,,,!! Kontributor : Farah Haifa Anisa Rahmadi Titik HS Yulie Pram
  2. Bismillahirrohmanirrohim :) Yeayyyy apa kabar long weekend 29-31 kemarin?? Saya kembali membawa oleh-oleh cerita tentang Dieng. Walaupun di sini sudah banyak FR Dieng, pasti punya pengalaman yang beda-beda toh.. :) Awalnya tak ada pikiran untuk pergi mengunjungi bukitnya para Dewa, Dieng, itu. Apalagi Dieng sempat dikabarkan masuk ke dalam salah satu daerah yang harus diwaspadai pasca meletusnya Gunung Kelud. Padahal, menurut orang setempat, semua baik-baik saja. Tapi akhirnya, pilihan liburan aku dan teman-teman kuliah/SMA ku berakhir pada Dieng. Kalau bicara soal Dieng, kurang sah kalau forum ini nggak nyolek suhu Dieng @Diyan Hastari Kami ber7 sepakat berangkat dari Jakarta tgl 28 Maret 2014 sore selepas kerja. Berburu tiket kereta seminggu sebelum hari H di long weekend itu seperti mencari jarum dalam jerami (halah), intinya pasti udah kehabisan. Nggak ada jalan lain, selain bus. Jadilah, hari Minggu tanggal 23, beberapa dari kami langsung datang ke agen Dieng Indah yang berlokasi di Lebak Bulus dan booking tiket menuju Wonosobo. Selesai soal bus, masih bingung soal penginapan. Telpon sana-sini berdasarkan rekomendasi orang2 di inet, termasuk dari forum ini (aheeey), semua full booked. tapi selalu ada jalan. Akhirnya kami menemukannya, Pak Barodin, namanya. Ia pun mencarikan penginapan yang passs dengan budget kami heheh. Hari keberangkatan, ada insiden kecil yang terjadi. 2 di antara kami telatttt.. telaaaatttt :/ dan sempat terpikir 'jangan2 berangkat hanya ber5 saja tapi alhamdulillah yah, masih bisa mengulur2 waktu sampai kedatangan mereka, walaupun, banyak yang udah teriak2 minta bus jalan. TIPS: Jangan remehkan kondisi lalu lintas di Jakarta. Berangkat lebih cepat lebih aman. :) Bus Dieng Indah pun berangkat jam 18:00. Yah, Jakarta. Jumat biasa saja udah padat merayap, apalagi long weekend seperti kemarin. Bus masih di daerah Bekasi jam 9an. *hrrgghh... Review sedikit tentang Dieng Indah Ada beberapa PO yang bisa mengantar kita ke Wonosobo dari jakarta. Dieng Indah, salah satunya. Secara tempat duduk, yah cukup lebar tapi agak sempit ke depan. Bagasi atas, lumayan besar. Cuma ada yang ganggu. Setiap kali sopir ngerem mendadak, itu pasti terdengar bunyi melengking yang bikin kaget dan nggak nyaman. Jadinya, pasti terusik kalau lagi tidur. Kalau ugal-ugalan, bus malem sepertinya 11-12 deh. Harga tiketnya dari Lebak Bulus - Wonosobo kemarin dapat 105.000. Sepertinya naik karena long weekend. Di situsnya sekitar 85 ribuan. Tapi betterlah, bisik punya bisik, penumpang lain dapat harga 185 - 195k. Gileeeee!! TIPS: Beli tiket langsung datang ke agen resmi! Perjalanan kami makan waktu sekitar 16 jam. Macetnya pastilah kalau long weekend. Pantura pun banyak jalan rusak yang bikin mandek di mana-mana. Nyampe Losarang, Indramayu itu jam setengah 2 pagi dan di Bumi Ayu, Brebes jam setengah 6 pagi. Mulai nyampe Terminal Wonosobo sih sekitar jam 10-an. Wonosobo - Dieng sebenernya bisa ditempuh dengan mini bus yang harganya (kalau ga salah) 10 sampai 15 ribu. Tapi, karena kita sudah ingin cepet2 sampai, kita ambil pilihan sewa angkot. Tunggu dulu, sebelumnya, kami cari tiket pulang dulu. Karena Selasa pagi harus kembali beraktivitas, kita cari aman pulang tanggal 31 (Senin) pagi. Tapi ternyata, di Wonosobo cuma Sinar Jaya yang berangkat pagi dan itu tidak boleh dibooking. Okelah, kita urus nanti. Mau keluar terminal, ditawari angkot untuk ke Dieng. Tawaran pertama sekitar 200 ribu. Nego-nego jadinya 140ribu. Mayanlah, karena udah ga sabar pengen sampai. Nah, di sinilah kami bertemu orang-orang baru. Ternyata ada 4 orang pria asal Probolinggo yang juga akan menuju Dieng. Belum punya planning dan akhirnya kita menuju Dieng bersama. Cussss Di perjalanan menuju Dieng, kabut dan hujan mulai turun. Sampai di Dieng, dijemput objeker penginapan, Mr. Barodin, dan kami pun berpisah dengan mas-mas asal Proling tersebut. Si mas-mas ini dapat penginapan tak jauh dari pertingaan Candi Arjuna, sedangkan kami masih harus masuk ke pemukiman warga. Dekat dengan candi tersembunyi, candi Dwarawati. Bye bye mas mas Sampai di penginapan pas banget Dzuhur. Masih hujan, kami pun menunggu sambil istirahat dan bersih-bersih. Nggak lama, Mbak @Diyan Hastari pun datang. Jeng jeng jengggg basah kuyupppp bikin aku terharu dengan perjuangannya naik motor Jogja-Dieng *pelukkk Sebenernya khawatir karena hujannya terlihat bakal awet, yang berarti kami akan sulit jalan2. Tapi alhamdulillah, sekitar jam 2 atau setengah 3, hujan mereda dan mulai cerah. Yeeeee... kami pun berangkat menuju Telaga Warna. Oya, kami ber7 berangkat dari Jakarta memang dgn niat jalan kaki. Jadi, kami nggak menyewa kendaraan sama sekali untuk pergi ke setiap tempat wisatanya, kecuali ke Sikunir. Karena akan pulang pagi-pagi buta, kami pun memutuskan untuk menyewa mobil seharga Rp 350.000 untuk mengantar ke Sikunir Minggu pagi dan ke terminal Wonosobo Senin pagi. Balik lagi, ini foto-foto perjalanan menuju Telaga Warna. Meski masih capek tapi semangatttt jadi ya ga terlalu kerasa jauh. Di Telaga Warna, makin excited karena ternyata cuaca cerah banget dan ramai. Mulailah bernarsis ria. Dengan arahan bu guru, kami pun mengitari 2 telaga di sini, Warna dan Pengilon. Tak lupa foto-foto dan sempat mampir bakso sebentar sih Ketika sampai di seperempat putaran, ada semacam pantai belerang-belerang gitu yang kami lewati. Dari sini, perjalanan mulai terasa asing Jalanan yang kami lewati basah, becek dan sepi. Tak ada pengunjung lainnya dan hanya ada jejak motor. Jalanan setapak yang becek ini pun kami lewati pelan-pelan sambil bercanda. Hingga akhirnya... kami menemukan lokasi yang saaangat cantik! Ternyata tempat tersebut adalah makam (bener kan?) Pesanggrahan Bumi Pertolo. Konon, kata kuncennya, banyak orang Jkt yg ke sini buat minta kaya :? ga tau sih ya. Nah, karena bingung ga liat jalan lain untuk memutari Telaga Pengilon, kami pun menanyakan jalannya pada beliau. Menurut beliau, hanya ada 2 jalan, putar balik atau lanjut jalan yang lumayan jauh. Dari pada balik lagi dengan medan yang becek-becek, kami pun pilih lanjut terus. Ini pun pertama kalinya bagi Bu Guru dan kami akhirnya pasrah karena kami harus bergegas sebelum matahari tenggelam, Ki Sanak! Jalanannya nggak mendingan. sama-sama belok, sama-sama becek. dan pastinya seeepiii ga ada pengunjung lain. Tapi agak di atas, kami dapat spot foto yang luar biasa Sempet bingung juga pilih track yang mana waktu ketemu jalan bercabang, tapi ada bapak-bapak yang kasih jalan akhirnya kita ikut saja. Serunya, jalan yang kami lalui ini memang pinggir telaga banget jadi pastinya basah dan sepanjang perjalanan, kaki udah kotor kayak abis dari sawah banget. Cuma, pemandangan telaga yang cantikkk tenan bikin perjalanan kami asik-asik aja :) Benar ternyata kami salah jalan, karena setelah benar-benar sampai dan bertemu pengunjung lain, ada pemandu yang mengatakan jalan sebenarnya bukan yang kami lewati. Nggak apa lah, oleh-olehnya kaki becek :) Setelah puas foto-foto lagi, kami pun menuju Mushola dan Toilet di depan telaga untuk bersih-bersih. Di sini, mungkin jodoh , kita ketemu lagi sama 4 mas-mas Proling. Setelah berbincang sejenak, kami ber12 pun cuss ke Batu Ratapan Angin. Nggak nyesel banget, berjam-jam dari Jakarta, istirahat sebentar, jalan kaki, keliling telaga, ditambah naik-naik menuju Batu Ratapan Angin sama bu guru itu rasanya langsung ngos-ngosan. Tapi sampai di atas,,,, wihhhhh keren parah. Sayangnya udah keburu senja. Ya, anggap saja melihat sunset Masih semangat, selesai menikmati keindahan Batu Ratapan Angin, kami pun turun dan siap menyantap Mie Ongklok. Karena kami ber-12 tanpa kendaraan, jalan kaki malam-malam dengan udara Dieng rasanya dingin-dingin hangat gt (bingung sih ) Kami akhirnya berhenti di warung belakang Candi Arjuna. Mie ongklok di sini harganya Rp 15.000. Mungkin karena dekat dengan tempat wisata jadi harganya lebih mahal dari yang aku baca di internet2. TIPS: kalau mau mie ongklok lebih murah bisa ke tempat lain yang ga deket dengan lokasi wisatanya. Pernah baca ada yang harganya Rp 10.000 Tapi emang, abis perjalanan jauh, mie ongklok ini enak pake banget. Tambah pake minuman hangat kayak jahe rasanya weeesss lah. Nah, kalau mau langsung beli Carica di sini yang jar gitu Rp 50.000, kalau di sentra oleh-oleh depan Bu Djono itu Rp 60.000. Tinggal pilih aja mau beli di mana :) Kenyang, kami pun kembali ke penginapan lewat Candi Arjuna. Enak juga lewat candi Arjuna malam-malam. Gelap tapi pas di candi ada lampunya. Setelah membicarakan sejenak agenda besok pagi ke Sikunir, kami pulang ke penginapan masing-masing. Bersiap bangun jam 3 untuk pergi liat sunrise. Estimasi jarak jalan kaki: Penginapan (pertigaan candi) - Telaga Warna : 2,5km Muter telaga warna/ telaga pengilon 2km Batu ratapan Angin - penginapan 3 atau 4 km kali yaa... Yah pokonya lumayan.. tapi alhamdulillah seruuu .. dingin juga jd nggak berasa :) Day 2 nya nanti yah...
  3. #Latepost Trip ini sebenernya sudah lama ditahun 2014 lalu dan merupakan awal ngetrip bareng temen2. Ingin berbagi sedikit pengalaman dengan jalanjalaners yang lain. Bosen dengan rutinitas rumah kantor rumah kantor alhasil terbesit buat kaboorr sebentar dari jakarta. Terpilihlah Dieng Wonosobo, yang lagi ngehits sama golden sunrise di Sikunir. Yup.. Kita mundur sedikit ke Oktober 2014, saya bersama teman2 gak sabar cuuss ke Wonosobo. Tiket kereta progo sudah ditangan gak usah naik yg mahal2 cukup 50rb aja jadi PP kereta cuma 100rb mantabb. Gak sabar bwt jugijagijug nih ehehee.. 11 Oktober 2014, jam 19.00 kita berangkat dari rumah, malem minggu maceet parah kejebak macet ditol, liat jam tinggal punya waktu 1 jam dan masih macet gara2 ada kebakaran. udah mikir bakal ditinggal kereta. Masih penuh harap dan berdoa akhirnya sampe juga di st. Pasar Senen langsung lari.. Alhamdulillah masih rejeki, kesampean juga buat jugijagijug *lebaydikit ya he 12 Okt 2015 Selamat pagi kutoarjo, kami turun di kutoarjo yang sudah dijemput oleh kerabat temen saya, lumayan ada untungnya juga punya temen yang ada kerabat diluar kota yang bisa jadi guide kita buat muter2 nanti. Mampir dulu kerumahnya buat mandi dan sarapan, setelah itu langsung cuuss wonosobo, wonosobo i'm coming. Perjalanan kurang lebih 3 jam, sampailah di alun2 wonosobo, pas banget hari minggu jadi alun2nya rame banget, banyak yg jualan, kami berenti dulu buat grufie dan selfie2 sebentar sekalian nyobain makanan khasnya mie ongklok, pertama liat apaan nii tapii rasanya hmm nyummiiee pengen lagii.. Oke.. lanjutkan perjalanan kita ke Dieng... jalanannya keren berliku2 sampingnya perkebunan, lumayan curam dan sempit jadi hati2 yaa.. Gerbang menuju dieng.. Destinasi pertama, talaga warna. Walaupun aga surut tapi tetep keren cuaca cukup dingin, seger deh pokoknya.. luas banget sayang gak bisa nyebur jadi foto2 aja kita hee Destinasi kedua kawah sikidang. Gak kalah keren kan.. Destinasi ketiga komplek candi arjuna. Mirip seperti ratuboko di jogja. Bedanya udara disini dingin banget kanan kiri gunung. Sudah sore dan lumayan lelah juga, kita cuss ke penginapan. Kami menginap di homestay bu djono cuma dengan 150rb kamarnya gede kasurnya cukup untuk bertiga dan kamar mandi dalam. Malemnya kami keluar ingin merasakan udara yang dingin banget katanya, iyalah suhu saat itu 10derajat, bisa kebayangkan dinginnya kaya apa brrrrr... jalan2 disekitar penginapan sama menikmati dinginnya kota dieng, sesekali dikelilingi kabut yang lewat, woww di jakarta mana ada yang kaya gini 13 Okt 2014 ini dia yang kita tunggu2, destinasi utama kita SIKUNIR waktunya berburu sunrise. Jam 03.30 brrrrr dinginnya ampun2 dehh tapi tidak menghalangi kami untuk lepas dari selimut. Yapp.. lanjut perjalanan ke sikunir sekitar 30menit naik mobil sampailah kami dan lanjut buat jalan kaki ke atas bukit, demi melihat si golden sunrise semangatlah kami subuh2 buat nanjak ke bukit. Jangan lupa pakai jaket tebal, sarung tangan, kaos kaki, senter. Capek juga ngosngossan berenti2, setelah hampir 1jam sampailah dipuncak bukit dan.... Woowww speachless.. indah banget, kerennn, terpana, terpesona ini dia GOLDEN SUNRISE - Negeri di atas awan. Begitu luar biasa ciptaan-Nya, berada di atas sini melihat indahnya matahari terbit dan hamparan kabut, gunung2 alam yang hijau. Terharu rasanya Subhanallah.. indahnya negeri kita ini :) Setelah puas buat menikmati alam yang indah di atas sikunir dan matahari juga sudah cukup panas kami kembali turun dan berakhirlah perjalanan trip di desa tertinggi di pulau jawa ini. Gak perlu jauh2 cari tempat wisata kesini cocok buat ngadem dan gak pake macet cuma habis 500rb lho udah sma PP Thanks all.. udah sempetin waktu untuk menyimak cerita trip ini.. maaf kalo ada salah2 semoga bermanfaat Salam jalan2ers dan travellers
  4. andriyansyah

    Bulan Madu Di Dieng

    Tanggal 30 Maret 2014 adalah hari yang bersejarah bagi saya. Dimana pada tanggal itu lah saya menikah dengan seorang wanita tentunya. Nah seperti pada postingan saya sebelumnya yang menceritakan keinginan saya untuk berbulan madu di indahnya alam dieng. Dengan mengucapkan syukur alhamdulillah akhirnya mimpi kami (saya dan istri) terwujud. Dua minggu sebelum saya menikah saya sempatkan diri untuk mencari informasi tambahan mengenai dieng. Dan hasilnya saya pun mendapatkan nomor hp salah seorang pengelola penginapan bu djono. Seperti postingan saya terdahulu, penginapan bu djono adalah salah satu penginapan yang banyak direkomendasikan para pelancong selain pass homestay. Dan setelah saya membangun komunikasi dengan pengelola penginapan bu djono yang bernama pak didi, akhirnya yang semula saya hanya menanyakan harga kamar permalamnya saja, namun pak didi memawarkan paket wisata yang beliau sebut dengan istilah sunrice tour. Dengan harga Rp. 650.000 untuk dua orang 2D1N. Dengan membandingkan harga yg ditawarkan oleh pihak lain saya menilai tawaran pak didi cukup hemat. Akhirnya saya sepakat dengan pak didi untuk booking kamar tanggal 1 april 2014. 30 Maret 2014 Setelah acara pernikahan saya pada tanggal 30 maret 2014, malamnya saya dan istri langsung bertolak ke rumah kontrakan di depok. Pagi harinya setelah melepas lelah, saya memiliki gagasan untuk membeli tiket terlebih dahulu di terminal lebak bulus. Loh kok ceritanya langsung pagi hari...ya iya lah yang bagian malemnya gk usah diceritain disini ya hiiii....!!! 31 Maret 2014 Pagi hari saya bergegas ke terminal lebak bulus untuk membeli tiket bus pahala kencana jurusan Wonosobo, setibanya di terminal lebak bulus saya pun tak heran dengan tegur sapa para calo yang menawarkan tiket. Saya pun tak tertarik untuk membeli tiket dari para calo. Saya meneruskan mencari loket nomor 16 dimana disitulah pahala kencana bermarkas. Ternyata jika saya ingin berangkat dari lebak bulus saya harus sudah tiba di terminal lebak bulus jam 15.00 dan dari lebak bulus nanti akan di antar ke terminal kampung rambutan menggunakan shuttle bus. Nah di terminal kampung rambutan lah saya baru akan naik bus ke wonosobo. Sebenarnya saya sempat di tanya, mau naik dari lebak bulus atau kampung rambutan? Dan entah mengapa saya lebih memilih dari lebak bulus. Dan tiket executive pahala kencana jurusan wonosobo yg di bandrol dengan harga 100.000 pun saya kantongi. Pulang lah saya ke kontrakan dan berkemas. Karena saya dan istri baru aja pindahan semalem ya...bisa dibayangkan betapa masih berantakannya rumah kami. Baru saja mau melangkah meninggalkan rumah, signal token PLN pun berbunyi tuuuut.....tuuuut.....tuuuut.....!! Diiringi lampu merah yang berkedip. Oohhh astaga...itu menandakan saya harus segera membeli token PLN terlebih dahulu sebelum berangkat. Dengan kesibukan beres beres itu alhasil kami baru berangkat jam 2 siang. Dari terminal depok, kami (saya dan istri) menumpangi bus Deborah jurusan depok - lebak bulus. Hujan pun datang mengiringi awal perjalanan kami, tercium aroma khas debu yang tersiram oleh air hujan di terminal siang itu. Hampir jam 14.30 bus baru beranjak meninggalkan terminal depok. Ya allah.... bus berjalan dengan sangat lambat...!! Telaaaaaaat...dan telaaaaat adalah satu satunya kata yang bersemayam dalam kepala saya. Dengan sabar dan rada geregetan akhirnya kami tiba di terminal lebak bulus. Namun sayang kami baru tiba di terminal lebak bulus jam 15.40. Pihak pahala kencana menyarankan agar kami langsung ke kampung rambutan saja menggunakan bus 509 kalo tidak salah. Kami pun bergegas mencari bus tersebut dan cap cus ke kampung rambutan agar tidak tertinggal bus yang akan membawa kami ke wonosobo. Alhamdulillah bus pahala kencana kami, masih bersandar sejajar dengan bus lainnya di dalam terminal kampung rambutan. Tanpa menunggu lama lagi kami langsung cek in dan menempati kursi paling depan sesuai pesanan saya sebelumnya.Setelah saya tanya pak sopir, ternyata bus baru akan berangkat jam 18.00. Karena jam yang melekat di tangan istri saya baru menunjukan pukul 16.30 kami berinisiatif untuk sholat ashar dan mengisi perut kami terlebih dahulu. Setelah perut terisi, kami beristirahat di dalam bus. Dan akhirnya.....!!! Tooot toooot...tooot...!!! Bus kami beranjak meninggalkan terminal kampung rambutan jam 18.00. Langit mulai diselimuti gelap saat bus kami meninggalkan terminal. Selama diperjalanan yang dapat kami lakukan hanya ngemil ngobrol dan tidur. Oh iya bus pahala kencana hanya berhenti sekali di rumah makan untuk mengisi perut dan istirahat jadi saya sarankan jangan jauh jauh dari bus ya...! 1 April 2014 Selama diperjalanan saya selalu cek dimana lokasi saya berada menggunakan Gmap di HP saya. Dan sampai pada akhirnya kami tiba juga di terminal wonosobo jam 7.30 pagi. Kami turun di dalam terminal wonosobo persis di depan loket pahala kencana. Niatnya mau langsung beli tiket buat pulang sekalian eh pahala kencana nya belom buka...!!! Dan pak Didi pun udah keburu datang menjembut kami. Kami tak hanya dijemput oleh pak Didi, karena beliau membawa turut asistennya, seorang anak muda yang katanya tetangganya. Ya...kami dijemput menggunakan dua buah sepeda motor. oh iya sebagai informasi saja, terminal wonosobo itu berbeda dengan terminal di jakarta yang sembrawut. Disana terminalnya rapih dan bersih dan yang pasti tidak sembrawut.nih gambar terminal wonosobo yang sempat saya abadikan. Setelah saling berkenalan kami langsung menuju homestay bu Djono yang berada di pass Dieng. Menurut penuturan pak Didi bu Djono sudah meninggal sejak tahun 1997 dan kini homestay tersebut dikelola oleh cucu dari bu Djono. Homestay bu Djono juga merupakan penginapan tertua di Dieng. Banyak hal yang di ceritakan pak Didi di sepanjang perjalanan kami menuju homestay. Pemandangan disepanjang jalan menuju homestay sungguh menakjubkan kami sikelilingi oleh bebukitan, ladang kol, bawang dan masih banyak lagi. Pemandangan indah alam semesta itu terus tersaji selama 1,5 jam perjalanan kami. Foto-foto di atas saya ambil langsung selama di perjalanan di atas motor. Sambil menikmati pemandangan yang sangat jarang saya temukan ini, telinga saya tak henti henti nya mendengarkan penuturan mengenai Dieng dari pak Didi yang terus menceritakan banyak hal tentang Dieng kepada saya sambil mengendarai sepeda motor matic nya. Jauh di ujung mata saya terlihat bukit, lantas pak Didi berkata "mas andri, Dieng ada di balik bukit itu" kata pak Didi sambil menunjuk ke arah bukit. Astaga... ternyata masih cukup jauh perjalanan yang harus saya tempuh. Namun perjalanan yang jauh ditempuh tanpa kemacetan bahkan di iringi oleh pemandangan yang indah seperti itu membuat saya sangat menikmati perjalanan. Menurut pak Didi kembali, bahwa Dieng di bagi menjadi dua wilayah yang satu masuk ke wilayah Wonosobo dan sebagian lagi masuk ke wilayah Banjar Negara. Dan akhirnya kami pun tiba di pintu gerbang Dieng. Ini dia gerbang yang acap kali di abadikan oleh pelancong untuk berfoto, begitu pun dengan kami. Puas mengabadikan moment, kami lanjutkan perjalanan kembali, sampai kami melintasi Tuk Bimo Lukar dan kami menyempatkan diri untuk singgah sebentar. Menurut pak Didi kembali Dieng adalah wilayah yang suci, maka kami juga harus berbersih terlebih dahulu sebelum tiba di Dieng dan berbersih itu kami lakukan di Tuk Bimo Lukar. Air yang cukup dingin di terik mentari membasahi muka, tangan dan kaki kami. Begitulah yang di anjurkan oleh pak Didi kepada tiap tamu yang akan berkunjung ke Dieng. Cukup membuat kami segar setelah lelah di perjalanan. Kami pun melanjutkan perjalanan kembali. Alhamdulillah akhirnya kami tiba di penginapan tertua di Dieng ini, ya... penginapan Bu Djono. selama ini saya hanya tau mengenai penginapan ini dari beberapa sumber di internet dan kini akhirnya saya merasakan sendiri untuk bermalam di penginapan tertua ini. Sesampainya di penginapan Bu Djono kami di sambut oleh pengelola penginapan dengan sangat ramah. satu orang wanita dan seorang pria. Kami pun berkenalan yang wanita saya lupa namanya, namun yang pria namanya mas Dwi. Ya...mas Dwi sudah tidak asing lagi namanya di telinga saya. Karena namanya begitu populer di internet ketika kita mencari informasi mengenai Dieng di Google. Kami hanya memiliki waktu satu jam untuk beristirahat, karena setelah itu kami harus memulai petualangan kami yang akan di temani oleh pak Didi, sayang kami tak sempat mengabadikan penginapan dan kamar kami di Bu Djono. Jam 11.00 kami mulai berkeliling Dieng. banyak objek wisata yang kami kunjungi dan kami dengar cerita sejarah nya dari pak Didi. Dieng tak hanya asik untuk di nikmati pemandangan indahnya, namun Dieng juga memiliki sejarah yang mengharukan. karena pernah terjadi dimana sebuah desa tertimbun longsor dan banyak memakan korban warga setempat. Objek wisata yang kami kunjung diantaranya adalah kawah sileri, candradimuka, sumur jalatunda, telaga merdada, komplek candi arjuna, danau cebong, kawah sikidang dan lainnya yang saya lupa namanya. Nah kalo foto yang di atas saya sedang di candradimuka, konon katanya dulu disini tempat di rebusnya gatot kaca sebelum bertarung agar si gatot kaca menjadi kuat. untuk objek yang ini istri saya gak ikut turun ke bawah, dia tak cukup berani untuk turun ke kawah, jadi saya hanya di temani oleh pak Didi deh...!! setelah puas mendengarkan pak Didi dan berfoto di kawah dan sekitarnya kami melanjutkan ke objek lainnya. Hari pertama kami berkeliling Dieng dan sekitarnya tak lupa kami abadikan dengan berfoto foto. Berikut foto yang berhasil kami abadikan di beberapa objek di Dieng pada hari pertama. Asik seharian diajak berkeliling Dieng oleh pak Didi, sore hari kami kembali ke penginapan Bu Djono untuk beristirahat. Istirahat sebentar, dan saya memberanikan diri untuk mandi dengan udara yang dingin di sore hari. Jelas saya berani untuk mandi, di penginapan ini sudah di fasilitasi dengan air hangat hiiii....!!! selesai mandi saya dan istri penasaran ingin mencicipi ayam bakar yang di jual di restoran penginapan Bu Djono yang banyak dibicarakan di internet itu. kami pun langsung menuju restoran, beruntung yang berjaga di penginapan saat itu adalah mas Dwi, jadi saya bisa ngobrol ngobrol dengan nya. Dan akhirnya kami pun memesan ayam bakar kepada mas Dwi, sambil celingak celinguk istri saya melihat di depan penginapan Bu Djono ada yang menjual bakso. Bukan wanita kalo ngeliat bakso gak ngiler. Alhasil kami pun memesan bakso itu lewat mas Dwi. Sambil menyantap lezatnya masakan yang kami pesan, mas Dwi terus menemani dengan obrolan obrolan santai. "mas Andri, udah nyobain tempe kemul?" tanya mas Dwi pada saya. Dengan jujur saya bilang belum bahkan saya baru mendengar nama "Tempe Kemul" . mas Dwi pun langsung keluar dari restoran, Nampaknya dia membelikan tempe kemul di warung sebelah penginapan untuk kami. inilah bentuk tempe kemul yang di belikan mas Dwi. Masakan yang saya cicipi sore itu enak dan cocok di lidah saya dan istri. mungkin jika nanti kalian kesana kalian bisa mencicipinya makanan di atas. untuk harganya sendiri, saya sudah lupa. namun yang saya ingat harganya tidak mahal. Dan untuk tempe kemul yang saya makan itu GRATIS dari mas Dwi heeee.....asiiiik kan....!!! Setelah perut terisi kembali, kami kembali ke kamar. membaringkan tubuh yang leleh diatas ranjang empuk, di temani udara yang dingin berselimutkan bedcover. mata kami perlahan terpejam. Ohhh astaga...kami baru terbangun jam 22.30 malam. Niat nya malam ini kami ingin mencicipi nasi goreng Mbak Mien. Sayang beribu sayang warung Mbak Mien sudah tutup saat saya mencoba memastikan malam itu. 2 April 2014 Pagi itu yang mungkin masih buta dan ayam belum terbangun dari tidur lelapnya, kami sudah harus bangun dan bergegas untuk pergi ke bukit Sikunir untuk menjadi saksi bahwa benar pagi itu mentari keluar dari sarangnya. Jam 04.00 kami berangkat ke bukit Sikunir bersama Pak Didi tentunya. Perjalanan menggunakan sepeda motor dengan udara pagi yang begitu dingin tetap terasa walau jaket sudah saya pakai rangkap dua. Waktu perjalanan dari penginapan Bu Djono ke kaki bukit Sikunir kurang lebih 1 Jam. Dari kaki bukit kami masih harus mendaki lagi mungkin sekitar 20-30 menit. ya...pagi yang gelap, udara dingin dan tas cariel di pundak saya menemani perjalan menuju bukit Sikunir. Perlahan namun pasti kami langkahkan kaki untuk mendaki bukit Sikunir. Nafas saya terengah engah saat mendaki dan kami beberapa kali berhenti dan beristirahat sejenak. Mungkin jika hal ini saya lakukan beberapa tahun yang lalu, saya akan dapat melakukannya dengan berlari walau cariel di pundak saya. Disini lah saya sadar untuk kembali mengecilkan badan saya, karena bukit Sikunir telah mengingatkan saya bahwa berat badan saya sudah semakin gemuk heee....!!! Rasa lelah kami tumpahkan saat itu juga di puncak bukit Sikunir, oh Tuhan....Alam ini begitu indah...semua lelah terbayarkan saat mentari seolah menjadi satu satunya penerangan di bukit Sikunir pagi itu. Indahnya alam terlihat dari bukit Sikunir. Pegunungan, Desa, dan perkebunan terlihat dari bukit ini. Tak hanya kami yang menyaksikan indahnya mentari pagi bukit Sikunir, banyak wisatawan lokal dan macanegara yang datang pagi itu. Kami asik mengabadikan moment yang jarang kami temukan itu. Pak Didi pun ingin berfoto bersama kami. ini dia pak Didi yang menemani kami selama di Dieng. Puas sudah berfoto, mentari semakin naik ke atas kami pun beranjak turun bukit sambil terus menjepret foto dengan HP yang tak begitu bagus namun bisa kami maksimalkan. Bukit Sikunir is over, kami pun menuju objek wisata lainnya di Dieng. Tujuan kami selanjutnya adalah kawah Sikidang. Dinamakan Sikidang karena arti Sikidang sendiri adalah kijang, di kawasan ini kawahnya suka berpindah pindah seakan meloncat loncat seperti kijang maka dengan itulah dinamakan kawah Sikidang. Next Destination is Telaga Warna....!!! Siang hari sebelum kami pulang ke rumah kami menyempatkan untuk membeli oleh oleh khas Dieng di rumah pak Didi yang kebetulan juga menjual oleh oleh. Karena bus kami baru akan berangkat sore hari maka sambil membeli oleh oleh kami juga numpang istirahat dan sholat di rumah pak Didi. Untuk oleh oleh khas Dieng sendiri seperti apa yang telah saya posting pada tulisan saya sebelumnya yaitu di Indahnya alam Dieng, wonosobo. jangan sampe kamu pergi kesuatu tempat yang jarang jarang kita datengin tapi gak bawa pulang apa apa. DIENG menyediakan banyak oleh oleh yang bisa kita bawa pulang diantaranya keripik jamur, purwaceng, nah kalo yang ini berasal dari tanaman yang udah di olah sedemikian rupa yang fungsinya untuk meningkatkan stamina para lelaki heeee....kemudian juga ada yang namanya carica yang ini berasal dari buah pepaya hutan yang kemudian dijadikan manisan carica. Selepas sholat, kami ternyata sudah di siapkan makan siang oleh keluarga pak Didi. Ya ampun sungguh jadi merasa (gak) ENAK deh saya sama pak Didi. istri nya begitu hangat menyambut kedatangan kami. Pak Didi baru memiliki anak pertamanya yang berusia kurang dari lima tahun. kelucuannya balita itu menemani obrolan kami sepanjang waktu di rumah pak Didi. Sholat sudah, makan pun sudah. Saat nya pak Didi mengantar kami ke terminal Wonosobo. Namun waktu masih menunjukan puluk 14.00 siang. Pak Didi ingin memenuhi janjinya terlebih dahulu untuk mengantar kami mencicipi mie ongklok yang terkenal dari Wonosobo itu. Jadilah kami mampir warung sederhana di pinggir jalan menuju terminal Wonosobo. Mie Ongklok itu...kuahnya kental dan berasa ebi nya, Mie nya itu seperti mie yang ada pada empek empek tapi agak lebih besar lagi sedikit. Makan Mie Ongklok biasanya ditemani dengan sate sapi. dan kami pun memesan mie ongklok plus sate sapi. Lagi lagi harganya tak mahal, namun lagi dan lagi saya lupa berapa harganya.. Tinggal melanjutkan perjalanan ke terminal yang sudah tak jauh lagi. Sungguh menyenangkan bisa berkunjung ke daerah Indonesia yang mengagumkan itu. Sesampainya di terminal kami langsung memesan tiket ke Jakarta, dan liburan pun selesai......!!! Temuan Positif 1. Alam yang indah, sangat pantas untuk menjadi destinasi liburan 2. Udara yang sejuk nampaknya cocok untuk menghilangkan penat 3. Penduduk setempat ramah 4. Makanan setempat cukup nikmat di lidah pelancong dari berbagai daerah 5. Harga makanan yang terjangkau Temuan Negatif 1. Kurangnya sarana olahraga outbond 2. Tidak ditemukannya sungai untuk bermain air Saran 1. Saran saya semoga di Dieng dapat dibangun objek wisata yang aktif misalnya seperti pemandian air hangat agar para pelancong bisa juga menghangatkan badannya dari udara Dieng yang dingin. 2. Pembangunan olahraga outbond seperti flying fox nampaknya akan lebih seru saat berkunjung ke Dieng 3. menentukan pusat belanja untuk membeli oleh oleh sekiranya seperti itulah perjalan bulan madu kami, semoga tulisan ini bermafaat. Mohon maaf bila terdapat kesalahan dalam penulisan. Terimakasih Kepada 1. Harry Setia Winata, yang sudah merekomendasikan Dieng 2. Pak Didi, yang telah meluangkan waktu untuk kami 3. Penginapan Bu Djono, atas pelayanan yang memuaskan 4. Bloger - bloger yang telah banyak memberi masukan pada saya 5. Warga Dieng, yang telah menerima kami dengan baik 6. Pak Eko, atas cuti nya
  5. Rizky Yuniarta

    Gunung Prau 2.565 Mdpl

    Siapa yang tak kenal Gunung Prau?, salah satu gunung yang berada di Dataran Tinggi Dieng tepatnya perbatasan Kabupaten Kendal dan Wonosobo, Jawa Tengah. Gunung yang memiliki puncak luas ini berada pada ketinggian 2.565 Mdpl. Termasuk dalam kategori gunung kecil dengan pendakian pendek dan waktu yang perjalanan yang singkat, gunung prau menjadi salah satu tempat pendakian favorit untuk pemula. Bukan hanya pemula, pendaki senior-pun banyak yang menjadikan gunung ini sebagai spot favorit untuk melihat matahari terbit. Pendakian ke gunung prau dapat di tempuh dengan dua jalur, yakni jalur Patak Banteng dan Jalur Dieng. Anda tinggal memilih akan melewati jalur yang mana untuk ke puncaknya. Jalur pendakian Patak Banteng hanya sekitar 2-3 jam menuju puncak, meskipun tergolong singkat tetapi medan pada jalur ini terbilang cukup terjal. Tetapi jika anda ingin memilih jalur pendakian yang lebih mudah dan landai, anda bisa melewati jalur Dieng dengan estimasi perjalanan 4-5 jam. Sepanjang perjalanan menuju puncak anda akan disuguhi dengan pemadangan bagus yang tak kalah dengan gunung lainnya. Mulai dari perkebunan penduduk, pemandangan bunga Daisy yang elok, sampai deretan pemandangan Dataran Tinggi Dieng dan Telaga Warna dari kejauhan. Sesampainya di puncak anda akan menyaksikan hamparan gundukan-gundukan bukit kecil disana. Bukit inilah yang disebut sebagai Bukit Teletubies. Bila anda memutuskan untuk mendirikan tenda disana, pada pagi harinya ada dapat menyaksikan sunrise indah dari puncak gunung prau ini. Jika beruntung, anda juga dapat melihat Golden Sunrise yang menurut cerita adalah Golden Sunrise terindah di Asia selain Golden Sunrise Sikunir. Pemandangan lain yang dapat anda liat di atas puncak prau adalah hamparan gunung-gunung lain yang memukau dan terlihat sangat jelas dan dekat dari atas puncak. Gunung Sumbing, Sindoro, Merapi, Merbabu terlihat mempesona dari atas puncak gunung prau. Menjelang siang gunung ini mulai dikelilingi kabut awan tebal yang membuat anda seolah sedang berada di negeri atas awan. Keelokan gunung ini jangan sampai membuat anda lupa bahwa suhu di Dataran tinggi Dieng cukup dingin bahkan sampai menusuk tulang. Gunakan pakaian hangat yang nyaman agar tidak kedinginan. Untuk menuju ke Gunung Prau, banyak beragam cara dan transport yang bisa anda gunakan. Jika anda menggunakan transportasi umum, cara yang mudah adalah dari terminal Wonosobo. Dari terminal Wonosobo anda dapat langsung mencari bus mini dengan tujuan Dieng. Ada bus langsung untuk ke Dieng dari sini, jadi anda tidak perlu oper bus lagi. Tarif bus dari Wonosobo ke Dieng sekitar Rp. 20.000,-. Tergantung pilihan anda, jika anda ingin memulai pendakian dengan jalur Patak Banteng anda dapat menggunakan bus jurusan Dieng dan turun di Desa Patak Banteng untuk selanjutnya menuju basecamp pendakian gunung Prau. Namun, bila anda ingin melewati jalut Desa Dieng, anda tinggal meneruskan bus dan turun di Desa Dieng. Jika beruntung dan lihai dalam bernegosiasi dengan supir bus, anda bisa mendapatkan tarif yang lebih murah dari ini. Begitu sampai di basecamp pendakian Gunung Prau, anda harus melakukan registrasi dulu sebelum memulai pendakian. Biaya registrasi yang dibutuhkan hanya sebesar Rp. 10.000,-. Cukup terbilang murah bukan? Setelah melakukan registrasi, barulah anda dapat memulai pendakian gunung Prau yang memukau ini. Setelah membaca tulisan ini, sekarang saatnya anda menentukan perjalanan dan jalur mana yang akan anda lewati. Persiapkan fisik anda agar fit saat mendaki. Persiapkan pula semua peralatan mendaki anda dan jangan sampai ada yang tertinggal. Bawalah baju hangat, karena anda tidak akan tahu bagaimana cuaca di atas gunung sana nantinya. Untuk mengabadikan moment inda anda selama perjalanan, jangan lupa untuk membawa camera. Jangan lupa pula membawa kantung sampah untuk mengangkut kembali sampah anda. Jangan sampai ada sampah yang tertinggal karena gunung bukan tempat sampah. Salam Angkut dan Happy Travelling!!
  6. Ampuh Rara

    Catatan Dieng Culture Festival 2016

    Pesona alam dataran tinggi dieng memang begitu indah.. butuh sejuta kata untuk melukiskannya. Dan catatan ini adalah bagian terkecil dari keindahannya. Tanggal 6 - 7 Agustus kemarin, saya beruntung bisa menyaksikan Dieng Culture Festival 2016 yang di selenggarakan di Dieng. Meski sebetulnya acara gelar budaya ini sudah di mulai sejak tanggal 5 agustus 2016. Dieng Culture Festival merupakan acara rutin tahunan, dan tahun 2016 ini merupakan tahun ke - 7 (tujuh) di gelarnya festival budaya ini. Tahun ini mengusung tema "The Soul of Culture". Festival budaya di dieng ini menyuguhkan kearifan budaya lokal yang dipadukan dengan gagasan sadar wisata sehingga menjadi gelaran budaya yang mampu menyuguhkan berbagai tontonan yang apik. Adanya perpaduan antara seni tradisi, budaya, dan musik modern membuat festival ini lebih berkelas. Tiket presale Dieng Culture Festival tahun 2016 ini di jual dengan harga 250 ribu rupiah yang bisa di beli secara online di situs www.dieng.id, sedangkan untuk pembelian on the spot di lokasi tiket dikenakan biaya 350 ribu rupiah. Selama 3 hari gelar budaya ini banyak sekali rangkain acaranya, mulai dari penampilan Cak Nun & Kyai Kanjeng, Festival Film, Pertunjukan Seni, Scooter Fun Trekking, Jazz Atas Awan, Lampion, hingga Ruwat Rambut Gembel. Senandung Jazz Atas Awan Buat saya pribadi, gelaran Jazz Atas Awan & Lampion lah yang paling istimewa. Acara ini di selenggarakan malam hari di Panggung Kailasa dengan titik suhu hingga 2° celcius. Dieng bener-bener dingin banget malem itu.. Gelaran Jazz Atas Awan sendiri merupakan gelaran ke-4 yang diselenggarakan di Dieng Culture Festival. Dan untuk tahun ini di selenggarakan 2x, tanggal 5 dan 6 agustus 2016. Sampai sekarang pun saya masih terngiang-ngiang bagaimana @duniamanji (Anji) solois ternama dari jakarta ini melantunkan lagu-lagu melo dengan apiknya. Ooh tuhan.. Ku cinta dia.. Ku sayang dia.. Rindu dia.. Inginkan dia.. Utuhkanlah... Rasa cinta di hatiku.. Hanya padanya.. Untuk dia.. Merinding..!! Saat semua penonton dibawa dengan kompaknya untuk menyanyikan lagu "Dia". Lagu yang seakan menggiring kita semua untuk ikut merasakan betapa bahagianya saat kita menemukan kembali cinta yang telah hilang. Saat menulis artikel ini, tak luput lagu "Dia" mengiringi. Seakan saya masih berada di tengah-tengah penonton jazz atas awan. Masih bernyanyi dengan ribuan penonton lainnya.. Ooh..jarak memang selalu membuat rindu.. Selain Duniamanji beberapa musisi jazz ikut memeriahkan gelaran Jazz Atas Awan 2016 ini. Salah satunya yang tak asing lagi di dunia musik Jazz Indonesia yaitu Mus Mujiono (Nono) atau yang biasa di juluki George Benson'nya Indonesia. Seribu Lampion Pagelaran Jazz atas awan ini semakin terasa romantis, saat ribuan lampion terbang membawa sejuta harapan peserta Dieng Culture Festival. Langit dieng menjadi panorama yang sangat indah malam itu. Ada 15 ribu letusan kembang api, ada ribuan lampion membumbung tinggi. Mereka beradu melukis langit negeri para dewa ini dengan sinar-sinarnya yang mempesona. Gemuruh petasan sempat mengganggu penampilan Mus Mujiono, alangkah eloknya jika petasan ini di gelar di akhir acara. Namun romantisme dieng tetaplah yang terbaik, rugi jika kalian belum kesini. Malam seribu lampion ini merupakan malam yang tak terlupakan keindahannya. Gak sabar nunggu festival ini tahun depan. Hari pertama (buat saya) yang indah, terima kasih dieng.. terima kasih untuk semua panitia Dieng Culture Felstival 2016 untuk suguhannya yang mempesona.
  7. Waaah sebentar lagi ada Dieng Culture Festival looh bulan juli-agustus 2015 ini J Jika anda ingin merasakan sensasi yang berbeda dari wisata Dieng mulai dari rute perjalanan yang tidak biasa dan obyek wisata yang jarang dikunjungi, ini adalah salah satu itinerary yang bisa dijadikan referensi. Wisata Dieng dapat ditempuh via jalur ekowisata petungkriyono, bagi yang belum mengetahui ekowisata petungkriyono sebelumnya saya sudah ceritakan di Mengapa dapat ditempuh via jalur ekowista petungkriyono? karena wisata Dieng wonosobo berbatasan langsung dengan kabupaten Banjarnegara, dan Kabupaten Banjarnegara yang berbatasan langsung dengan kabupaten Pekalongan. Untuk pergi kesini, sebaiknya bersama keluarga atau teman, selain suasana menjadi lebih hangat, pembagian biaya tentu akan lebih ringan ITINERARY Hari 1 (Jakarta – Kota Pekalongan) Sama seperti itinerary ekowisata petungkriono sebelumnya, cara terbaik menuju Kota Pekalongan adalah dengan menggunakan angkutan kereta api karena selain menghindari macet, tiket yang ditawarkan juga relatif murah mulai dari harga Rp 65.000. Sebaiknya pilih jadwal keberangkatan paling malam agar tiba pada pagi hari di stasiun pekalongan. (Satsiun Pekalongan – Pasar Doro) Tiba di stasiun pekalongan menuju pasar doro, kita dapat menyewa angkutan umum yang ada di stasiun pekalongan dengan tarif setiap orang sebesar Rp 10.000 Dari Pasar Doro menuju Dieng kita bisa naik angkutan sayur (doplak) yang akan naik ke atas dengan tarif sebesar Rp 400.000/1 doplak, sewa seharian, jadi semakin banyak orang yang ikut semakin murah J. Sebaiknya sebelum naik angkutan sayur (doplak) dari pasar doro, kita perlu menyewa doplak sebelumnya karena perjalanan yang di tempuh cukup lama, ini CP salah satu pemilik doplak di pasar doro (Mas Santoso : 085742838130). Jangan lupa memesan kayu-kayu & kardus untuk duduk agar lebih nyaman menikmati pemandangan J. (Pasar Doro – Dieng, Wonosobo) Perjalanan pasar Doro menuju Dieng, wonosbo, mata kita akan dimanjakan oleh bukit-bukit hijau yang berbaris seperti lukisan china, luar biasa indah. Bagi anda yang mengambil rute ini tidak akan menyesal karena pemandangan yang disajikan akan sulit untuk dilupakan Pemandangan petungkriyono menuju dieng Saat kabut mulai turun dalam perjalanan Pemandangan alam di kabupaten banjarnegara 1. Kawah Candradimuka, Banjarnegara, Jawa Tengah Sebelum sampai di Dieng, kita dapat mengunjungi Kawah candradimuka, lokasinya di Desa Pekasiran Batur, Kabupaten Banjarnegara, sebelum Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah. Kawah ini sebenarnya bukan kawah gunung berapi, tetapi merupakan rekahan tanah sehingga memunculkan gas-gas belerang. Kawah ini juga masih mengeluarkan sumber air sehingga yang dipercaya memberikan kekuatan dan khasiatnya untuk mengobati masalah kulit. Dan bila ditinjau secara fisik, letaknya ada di dataran tinggi Dieng. Jika kita tidak menggunakan kendaraan doplak perlu perjuangan yang kuat dan stamina yang mumpuni untuk bisa menjangkau Kawah Candradimuka karena anda harus mendaki dan melewati jalan yang mempunyai kemiringan hingga 45˚. Untuk dapat melihat kawah candradimuka ini dikenakan biaya sebesar Rp 5.000 (sudah satu kawasan dengan obyek wisata Telaga Dringo). Kawah Candradimuka Oemahduwur.com Melihat kawah candradimuka dari doplak 2. Telaga Dringo, banjarnegara, Jawa Tengah Setelah puas menikmati kawah candradimuka, kita langsung menuju telaga dringo, yang terkenal di kalangan pendaki sebagai ranukumbolo KW 2 (kata seorang teman yang hobi mendaki hhe). Dari kawah candradimuka kita naik lagi menggunakan doplak. Telaga Dringo lokasinya memang tersembunyi, jadi kita harus awas dan berhati-hati apalagi saat kabut mulai turun. Jika anda ragu dengan lokasi telaga dringo, kita bisa meminta tolong kepada warga sekitar untuk minta diantarkan ke telaga dringo. Jika anda menggunakan doplak siapkan tenaga untuk menahan badan karena jalan masih terbilang alami dan agak terjal. Jika anda menggunakan motor, berhati-hati karena batu-batu di jalanan menuju telaga dringo cukup membuat anda tidak seimbang. Tapi justru karena medan yang menantang tempat ini biasanya digunakan sebagai lahan jelajah adventure Dieng. Melewati lembah dan perbukitan dan menyusuri lahan pertanian kentang akan membuat perjalanan menuju Telaga Dringo menjadi semakin berwarna. Saat sampai di Telaga Dringo rasa lelahpun akan segera terlepaskan karena pemandangan sekitar telaga ini sangat sangat menawan. Tak salah banyak para pendaki mengatakan Telaga Dringo ini sebagai Ranukumbolo KW2. Selain menginap di penginapan di dieng, anda bisa juga camping di tempat ini semalam untuk melihat sunrise dari celah-celah bukit di telaga dringo. Namun jika anda lebih ingin menginap di penginapan, di Dieng pun menyediakan berbagai tempat penginapan dengan berbagai harga dan fasilitas. Oia tips buat anda yang ingin berwisata ke dieng, pilihlah bulan musim kemarau agar langit cerah, tapi bawalah jaket hangat karena suhu bisa mencapai 0˚ bahkan kurang. Telaga Dringo saat cerah Arsyawenty.com Telaga Dringo saat kabut turun Bagi anda yang memilih penginapan di Dieng mari kita lanjutkan perjalanan ke Dieng, wonosobo dengan doplak. Karena kita hanya menyewa selama setengah hari, maka sebelum matahari tenggelam, doplak akan mengantar kita sampai di tempat tujuan. Sampai di penginapan, mari kita isi tenaga kita dengan beristirahat karena esok kita akan melanjutkan destinasi wisata ke tempat yang lebih seru. Oia sebelum beristirahat sempatkan melihat bintang-bintang di luar penginapan karena sayang untuk dilewatkan. Hari 2 3. Bukit Sikunir Bukit Sikunir terletak di Desa Sembungan, Kecamatan Kejajar, Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah. Pagi hari sebelum matahari terbit sekitar pukul 03.00 WIB, mari kita bersiap-siap menuju bukit sikunir. Meskipun terasa berat, namun rasa kantuk anda akan dibayar dengan pemandangan sunrise yang luar biasa indah dari bukit sikunir ini. Dari bukit ini, kita bisa memandang tujuh puncak gunung, yakni Sindoro, Merapi, Merbabu, Lawu, Telomoyo, Ungaran, dan Prau di kawasan Dieng. Nah, untuk menghemat biaya, kita bisa menyewa motor seharian untuk akmodasi hari kedua ini dengan biaya mulai dari harga Rp 125.000/motor. Untuk harga tiket masuk bukit sikunir sebesar Rp 6.000. Dari tempat parkir kita perlu tracking kurang lebih 30 menit untuk bisa sampai puncak. Oia setelah memanjakan mata melihat sunrise di buit sikunir, kita bisa menikmati indahnya Telaga cebong di desa Sembungan ini. Oia tips buat anda yang ingin melihat sunrise di bukit sikunir dengan warna oranye yang maksimal, pilihlah bulan musim kemarau agar langit cerah, tapi bawalah jaket hangat karena suhu bisa mencapai 0˚ bahkan kurang. Sunrise di bukit sikunir Didiamoreblogspot.com Telaga Cebong, Desa sembungan Lilaaandro.blogspot.com 4. Bukit Sidengkeng, Petak 9, Dieng, Wonosobo Setelah puas menikmati wisata di desa sembungan, kita kembali lagi menuju Dieng untuk menikmati tempat-tempat eksotis yang dapat digunakan sebagai spot paling menarik untuk pengambilan gambar/ foto. Yap, bukit Sidengkeng merupakan salah satu tempat favorit bagi wisatawan untuk melihat pemandangan Telaga Warna dan Telaga Pengilon secara utuh, gradasi warna dari air telaga dapat terlihat dengan jelas dari lokasi ini, dengan latar belakang gunung Prahu yang terlihat sering berslimut kabut, perbukitan menghijau dan diperindah dengan hamparan telaga Warna Pengilon menjadikan pemandangan dari Sidengkeng semakin sempurna. Untuk mencapai bukit Sidengkeng dapat ditempuh melalui pintu masuk /gerbang Wana Wisata Petak 9 Dieng, melalui jalan setapak menanjak sekitar 15 menit, melewati jalur ini sangatlah mengasyikkan karena aneka tanaman bunga seprti hydrange tumbuh subur disini. Menuju puncak kita akn melewati sela-sela pohon dan semak dengan jalan setapak yang lici, kita dapat berpegangan pada ranting dan tali untuk bisa sampai puncak. Bukit sidengkeng ini juga merupaka alternatif bagi anda yang tidak ingin berjauh-jauh menikmati sunrise ke bukit sikunir. Sunrise dari bukit sidengkeng ini juga cukup memanjakan mata dan kelebihannya bukit sidengkeng ini tidak seramai bukit sikunir. Jika anda ke bukit Sidengkeng sekitar pukul 06.00-07.00 WIB, anda tidak akan dikenakan biaya tiket masuk saat di Petak 9, alias gratis karena loket belum dibuka hhehehe. Namun jika anda belum beruntung anda harus memebayar sebesar Rp 3.000. Diatas puncak Sidengkeng semua rasa lelah hilang seketika, karena terobati oleh pemandangan yang sangat menakjubkan, gunung Sindoro yang nampak biru dikejauhan menjadi background yang sempurna, perbukitan hijau tampak mendominasi, pemandangan yang sangat menyejukkan mata. Sementara didepan mata terpampang hamparan telaga warna dan telaga pengilon yang digarisi dengan ilalang menghijau. Gradasi warna telaga tampak sangat jelas dinikmati dari bukit Sidengkeng ini, sayang untuk dilewatkan. Gunung Sindoro dari Bukit Sidengkeng Telaga Warna dan Telaga Pengilon secara utuh 5. Kawah Sikidang Puas menikmati pemandangan telaga warna dan telaga pengilon dari atas, yuk kita melanjutkan perjalanan ke kawah sikidang tidak jauh dari lokasi ini. Sama seperti wisata petak 9, jika datang ke tempat ini pagi hari, sekitar pukul 06.00 WIB- 07.WIB, anda tidak dikenakan tarif masuk karena lokat tiket belum dibuka Namun jika anda kurang beruntung, harga tiket masuk kawasan Kawah Sikidang dan candi arjuna sebesar Rp 10.000 (satu kawasan). Kawah Sikidang dalah sebuah Kawah yang airnya selalu mendidih dan menyemburkan gas yang beraroma belerang. Orang menjulukinya Kawah Sikidang. Disebut Sikidang karena semburannya selalu berpindah-pindah tempat, seolah melompat-lompat seperti Kijang yang sedang berlari. Kawah ini berbeda dengan kawah yang ada di pegunungan Jawa Barat maupun Jawa Timur. Kawah Sikidang Disini Kawah tidak berada di puncak gunung, melainkan di daratan yang menyerupai sebuah sumur, sehingga wisatawan dapat menyaksikan aktifitas kawah ini dari jarak yang cukup dekat,bahkan sampai di bibir kawah. Di kawah ini juga terdapat sumber air panas lho, sayang jika kesini anda tidak membawa telur untuk direbus dan dimakan bersama teman dan keluarga. Kawah yang airnya selalu mendidih kawah sikidang Sumber mata air panas 6. Candi Arjuna Masih dalam satu kawasan kawah sikidang, kita akan masuk ke obyek wisata kompleks Candi Arjuna yang memiliki luas sekitar 1 hektare. Di kompleks ini, terdapat lima bangunan candi, yaitu Candi Arjuna, Candi Semar, Candi Srikandi, Candi Puntadewa, dan Candi Sembadra. Selain Candi Semar, keempat candi lain merupakan candi utama yang digunakan sebagai tempat bersembahyang. Candi-candi ini dikelilingi bukit-bukit hijau yang sangat menyejukkan mata. Banyak pasangan muda yang memanfaatkan keindahan kawasan candi ini untuk foto pra wedding mereka. Oleh karena itu sempatkan waktu anda untuk berfoto dengan latar candi khas dieng dan perbukitan hijau yang indah ini. Kompleks candi di Dieng Pemandangan di sekitar candi arjuna 7. Telaga Warna dan Telaga Pengilon Keluar dari kawasan wisata kawah sikidang dan candi arjuna, pasti anda masih penasaran dengan telaga warna yang sebelumnya kita lihat dari bukit sidengkeng. Yuk kita masuk ke obyek wisata telaga warna untuk melihat lebih dekat, harga tiket Telaga Warna dan Telaga Pengilon 2015 sebesar Rp 7.500 (weekend) dan Rp 5.000 (Weekday). Telaga warna Dieng adalah telaga paling sering dikunjungi oleh para wisatawan. Telaga ini juga memiliki keunikan tersendiri yaitu warna permukaan telaganya yang kadang berubah sewaktu-waktu dengan dominasi warna hijau kebiruan serta putih yang merupakan refleksi endapan belerang didalamnya. Selain keindahan Telaganya yang natural dan eksotis, saat berkeliling menyusuri jalan setapak yang mengelilingi Telaga warna, anda juga akan menjumpai Telaga lain yang letaknya tepat di Samping Telaga warna, yaitu Telaga Pengilon. Goa-goa alam yang diselimuti lumut bisa anda ditemui di sekeliling Telaga Warna seperti Goa Semar, Goa Sumur, Goa Jaran dan lain-lain. Telaga Warna, Dieng Telaga Pengilon kompasiana.com 8. Batu Pandang Jika anda masih belum puas mengexplore Telaga Warna dan telaga Pengilon, batu pandang adalah solusinya. Letak batu pandang ini dekat dengan kawasan wisata telaga warna dengan harga tiket masuk sebesar Rp 10.000. Batu pandang ini lokasinya bersebrangan dengan bukit sidengkeng, jadi kita melihat telaga warna dengan membelakangi gunung sindoro. Batu Pandang Dieng dering disebut juga sebagai Batu Ratapan Angin Dieng, kita perlu tracking sejauh 50 m untuk bisa sampai kesini. Batu pandang di Dieng (kompasiana.com) Batu pandang di Dieng (facebook.com) Hari 3 Hari ketiga ini adalah jadwal kita untuk pulang ke Kota Pekalongan via jalur petungkriyono. Jangan lupa untuk menghubungi doplak agar menjemput kita di dieng. Tarif masih sama seperti saat berangkat sebesar Rp 400.000/1 doplak. Sebaiknya kita bersiap-siap dari pagi agar doplak tidak terlalu lama menunggu karena doplak akan digunakan warga siang harinya untuk mengangkut sayuran. Selain itu, sambil menunggu doplak datang kita masih bisa mengexplore dieng sambil belanja oleh-oleh khas dieng. Sebelum kembali ke pekalongan, jangan lupa berfoto ria di signage Dieng yang menarik untuk mengabadikan momen perjalanan. Signage Dieng, Wonosobo Sayang rasanya jika kita pergi ke dieng dan tidak mencicipi kuliner khas wonosobo ini, yap, mie ongklok. Mie Ongklok. Pernah dengar? Atau pernah mencoba? Mie Ongklok merupakan kuliner khas Wonosobo dan cuma ada di Wonosobo. Bahkan bisa dibilang trademark-nya Kabupaten Wonosobo. Mie ongklok memggunakan seperti layaknya olahan mie lain, menggunakan mie kuning. Yang membedakan adalah campurannya. Mie Ongklok mencampur kubis dan kucai sebagai sayurannya. Mie dan potongan sayuran ditata sedemikian rupa sehingga membentuk kerucut lalu diguyur kuah kental. Nah, kuah inilah yang membuat Mie Ongklok terasa istimewa, lezat menggoyang lidah, anda wajib mencobanya. Mie ongklok Untuk oleh-oleh jangan lupa membeli carica khas dieng yang manis dan segar, harganya sangat terjangkau dan dalam berbagai ukuran. Buah carica ini tumbuh subur di dieng. Pembuatan manisan carica ini tanpa pengawet buatan lho Manisan Carica khas Dieng perutgendut.com Nah, itu dia itinerary perjalanan wisata Dieng via Petungkriyono selama 3 hari 2 malam. Ternyata Dieng memiliki banyak pesona wisata yang belum terexplore, obyek-obyek wisata di dieng ini dapat kamu masukkan dalam daftar liburanmu selanjutnya ya. Semoga itinerary ini dapat membantumu dalam menyusun kegiatan liburanmu. Selamat Liburaaaann
  8. :melambai baru hari ini sy share tentang trip ku saat ke dieng kemarin dlm rangka dieng culutre festival kita dr yogya berencana mengunkan motor menuju dieng sambil di sana ngecamp di telaga cebong sikunir rencana ini br di rencanakan sih jumat kita bhas ke dieng dengan motoran dan ngecamp disana ad 14 orang yg pengen kesana jd kita kumpul di daerah kentungan jam 8 pagi... tapi kita bru bernagkat jam 11 siang karena harus menunggu teman yg masih di jalan setelah berkumpul semua kita barulah jalan menuju dieng melewati jalur utama muntilan - magelang - secang - temanggung - parakan - wonosobo - dieng selama perjalanan kita transit di alun2xx wonosobo untuk istirahat dan makan setelah sdh selesai barulah kita meluncur ke dieng akan tetapi mulai ada kendala yaitu maceeeetttt nyaa :tercengang sdh kyat ular laahh kita kejebak macet di jalan dieng kurang lebih 2 jam br bisa smp di dieng :senyum sesampai nya di dieng kita transit dulu di tempat teman yg sdh duluan dr hari jumat yaa regangkan otot setelah motoran dr yogy - dieng... setelah cukup istirahat nya baru lahh kita sepakat untuk nonton jazz dieng atau jazz di atas awan saat muuhh rupa nya menuju kesana akan tetapi ada seorang yg negur sy waduhh :tercengang rupa nya bu guru @Diyan Hastari rupanya ketemu rombongan jalan2.com nichh yawsdh klo gtu sekalian aq absen sm teman2xx yg ada di penginapan ketemu @aRai @lasbreat @fany nugraha @al_an dan yg lain weehh rupa nya tanpa sengaja dekat juga yaa hehehehe setelah absen brulah aq dan teman2xx yg lain dr bpi reg yogya lanjut nonton jazz nya di kawasan komplek candi arjuna.kita kan lansung dateng dengan membayar 10rb kita sdh bisa menikmati jazz nya akan tetapi aq sdikit shoocckk :tercengang weehh wistawan nya banyak juga yg dateng ke dieng ga kebayang besok kyat apalahhh....lupakan saja itu setelah beli tiket kita muter2xx komplek candi arjuna mencari pentas jazz nya seblum itu kita foto2xx dulu lah...ninggalin jejak dulu setelah ninggalin jejak barulah kita merapat ke pentas jazz nya kita mencari tempat nya PW ( posisi wenak ) sambil foto2xx juga laahh tentu nya.... :foto2 setelah kita merasa cukup menonton jazz nya kita saat nya kembali ke tempat transit untuk ambil motor sklian smbil cari makan karena teman2xx sdh pada lapar seklian menuju ke telaga cebong walaupun sdh malam tetap ja dieng rame uyyyy :tercengang msih macet dengan kendaraan brulah kita telah lepas dr kemcetan kita makan di dekat parkiran telaga warna :makan setelah cukup dengan makan kita melanjutkan ke telaga cebong akan tetapi ada teman kita yg motor nya ban nya bocor dan itu bocor nya parah karena ban dalam nya robek jd kita kembali lagi ke awal untuk melihat kondisi motor nya dengan terpaksa motor nya kita tinggal kita buat rencana ada yg di bonceng 3 agar semua bisa ke angkut semua setelah dikus selesai brulah kita lanjut ke telaga cebong mumpung belum ramai dengan mobil akan tetapi sesmapai disana eng ing eng..... :tercengang itu telaga cebong dimana2xx tenda semua wuuuiihh mantabss laahh kita mencari tempat bwt pasang tenda dan akhir nya dapet barulah kita dirikan tenda buat istirahat kita...setelah dirikan tenda barulah kita istirahat... oyaa saat di telaga cebong dinginnnn nyaa :ngeri beeehhhh mantabss laahh smpai nembus 0 drajat laahhh tp kita sdh siap dengan SB dan sy sdh rangkap 3 tetap aja tembusss lahhh pokok nya mantabss laahhh dingin nyaaa... besok pagi nya ada teman yg pengen :hiking ke bukit sikunir tetapi sy milih ke tenda aja laahh pasti bakalan rame thu...setelah pagi menyapa kita brulahh wuiihhh matabss sekeliling kita sdh bnyak aja yaa yg ke sikunir dan tenda juga bnyak juga... setalhh sdh pagi sy dan sebagian teman membuat coffe aja di dekat tenda vieww nya telaga cebong... yaaa sedikit mengeluarkan hobi ku yg lain siihh....saat nya cooking time ..oya sebelum meninggalkan dieng tidak lupa mengabadikan dlu moment2xx di telaga cebong laahh... setalah di abadikan kita segera packing2xx untuk pulang smbil mengambil motor yg di titikan di bengkel seklian kita makan siang dan sesampai nya di bengkel :tercengang widihh yg menonton ruwatan pemotongan rambut mantabss lahh jd kita mles untuk menonton setelah semua nya beres kita pulang ke yogya....melewati jalur yg sm dengan hrus sabar untuk kemacetan arus pulang nya...pokok nya mantabbss laahhh setelah lepas dr kemacetan br kita lancar jalur pulang hampir sm seperti kita berangkat..sesampai di yogya mahgrib kita kumpul dulu untuk biaya yg kita share dr tenda tiket masuk juga BBM nya....setelah itu pulang ke rumah :senyum catatan:: untuk event dcf emang seeppss lahh kaget melihat wisatawan yg berkunjung ke dieng.klo mau ke dieng jgn saat event yaa kurang recomendasi lahhh.... biaya:: BBM : 55K PP yogya - dieng ( shering ) jd 25k ( per orang ) tenda 100K shering 14 orang tiket masuk TPR lupa tiket masuk sikunir + parkir 5K makan 3x 35K jd kurang lebih 70K untuk yogya - dieng :senyum dengan mengunkan motor
  9. Samping candi Arjuna Komplek candi Arjuna Kawah sikidang Kawah Sikidang Bukit ratapan angin untuk melihat telaga warna lebih jelas Sambungan Telaga Cebong Telaga cebong di lihat Dari bukit sikunir Gardu pandang sikunir Selfie seeker di bukit sikunir Melihat golden sunrise bisa dimana2 INI dia golden sunrise yg di tunggu2 itu. Semua gambar diatas hanya diambil melalui kamera HP. Telaga Warna Dan telaga pangilon di lihat Dari bukti ratapan angin. Mau share selama berkunjung baru2 ini ke dieng. Yang pasti saya puas banget liburan ke Dieng ini. Berangkat Dr bandung naik KA bisnis tujuan yogja PP 335K Dr jogja jam 6 dijemput travel BPG ticket 70k sampe terminal mendolo wonosobo. Ada kejadian tdk nyaman ketika naik travel ini, karena saya baru pertama x baik travel yg ada fasilitas antara jemput ke lokasi. Kirain langsung berangkat Tampa jemput2an orng lain (pengalaman naik cipaganti travel yg kumpul di lokasi semua ya) kirain Seperti ini. Alhasil yg harusnya di tempuh 3 jam, ini malah jd 6jam perjalanan gara2 jemput2an. Tau gini mending baik bis saja. Secara lebih murah. Gak nyalahin travels nya sih emng Seperti itu Service nya. Cuma kesal saja sama kebodohan sendiri Hahaha. Sampe mendola jam 12an lebih, sama sopir dicariin bis jurusan dieng. Rada deg2an meskipun siang hari tp itu terminal sepi bgt. Padahal hari sabtu . hmm bis nya kosong melompong supirnya jg lg ngorok. Mulai gelisah deh bakalan nyampe jam berapa. Eh waktu datang itu hujan pula. Jd hanya pasrah saja duduk sendiri an. Tuhan mahal adil, tiba2 ada bis penuh lewat , entah knp kok masuk dulu terminal. Mulai lah saya turun dan nanya ke sopirnya. Horeee.... Ahirnya boleh naik bus tsb yg super penuh. Ternyata itu rombongan anak2 yg mau naik gunung prau . Terimakasih Tuhan. Menjelang deket lokasi, sopir nya bilang tdk bisa nganterin sampe dieng, karena Mobil akan belok ke patek Banteng tempat pendakian tsb. Tentunya gw ngalah sih tau diri. Sopir nya ngasi duit 2000 untuk lanjut ke dieng. Alhamdulilah jg di belakang ada bus lain. Jd langsung deh nyampe dieng. Iya onkos bus tsb 20k, padahal yg saya tau 12k normalnya. Pulangnya malah 15ribu. Ada tip dr guide saya, bahwa kalo baik bus tsb kasi uang pas saja. 12k ato 15k. Soalnya suka di kerja in kernet kalo bayar pake Yang gede. Nyampe di dieng jam 2 lebih. Hanya 1 jam normal perjalanan. Karena lumayan nunggu di terminal tsb cukuplama. Disambut hujan waktu datang ke dieng, bikin BT jg. Tp lagi2 Tuhan cukup baik. Jam 3an hujan udah reda. Saya nginep di homestay bu djono. 150k udah kamar mandi di dalam,TV. Kamarnya meskipun sederhana tp cukup bersih dan tdk tercium bau2 aneh. Cuma kamar mandinya saja kagak kurang terawat. Tp yg nunggu home stay super ramah. Pake acara ngenalin diri sendiri pula. Ada pengalaman menarik nyari home stay ini.berkali2 googling di php in mulu , keknya calo deh. Lama jawabanya.Dan tentunya dia ngasih range harga 250 sampe 350 untuk kamar mandi di dalam padahal bu jdono termasuk di listnya. Sedikit usaha dapet kontak yg punya nya Dan cukup bayar 300k untuk 2 malam. Setelah Mandi (kebiasaan mau dimanapun kalo datang pasti mandi), makan di restonya bu djono tsb . Jam 4 baru melangkah ke candi Arjuna. Gak ada yg jaga ticket, jadi masuk saja. Puas poto2 ,lanjut ke Candi lain yg deketan Dan ke musium kaliasa, sayang udah tutup. Pulang deh. Sehabis magrib nyari mi ongkok. Di perjalanan ada yg nanya2 nawarin jasa. Waktu nanya di bujono sewa motor 100k. Mas yg ini 150k di guide in dia kemana pun . deal. Deh Dan di jemput jam 4 subuh sama mas arifin. Tentunya Sikunir dong yg jd tujusn utama. Rame bgt dan amazing bgt waktu sunrise tsb. Gak salah di sebut golden sunrise tsb, karena yg di sinari cahaya pagi ini apapun jd ke emasan. Jgn buru2 turun dulu coba lihat orng2 lain yg bergerombol di bukit lain, Dan anda akan melihat telaga cebongan yg indah dari atas bukit apalagi waktu sebagian bukit udah kena sinar matahari. Sepertinya tdk byk orng yg tau terlalu sibuk dgn golden sunset . tp saya termasuk yg betuntung , penasaran dgn sebagian orng yg bergerombol di tempat lain. Selanjutnya lihat telaga cebongan, bukit ratapan angin,telaga warns,telaga pangilon,desa sembungan,dieng plateau theatre, lanjut ke sikidang. Dr sana di tawarin mau ke candi Arjuna ato dieng 2 ? Pilih dieng 2 saja ... Mulai lihat sumur jalatunda (5000), kawah sineri (gratis) waktu nanya kawah candradimuka mas arifin bilang jelek jalannya.(Dan hasil googling pun demikian) , telaga dringo ? Ya itu tadi sekonplek dgn candradimuka. Sebenarnya tdk ada bagus2nya di dieng 2 INI.lupakan saja tdk rugi jg kalo tdk datang ke sini. Di perjalanan pulang di tawarin telaga merdada. Jelek pula yg ini . Silahkan adunyali di bukit ratapan angin dgn naik jembatan tali Seperti outbound2 begitu. Seperti nya baru di buat Karena saya tdk pernah dapat photo mengenai ini. Selfie di atas bisa maksimal dgn pemandangan bawahnys telagawarna Dan pangilon itu. Saya sih gak ada nyali Hahaha Gak kerasa sudah jam 2an , saya minta pulang saja udah cape Dan kepanasan. Tadinya pengen ke bukti sumurup yg ada savana nya tsb. Abis Mandi, masaalloh. Muka saya merah Hahaha. Terlalu asik di tempat terbuka. Hahahaha. Harga tiket masuk rata2 rp.5000 sampe rp.10000ribu.bahkan bisa gratis kalo tdk ada yg jaga. Tdk ada gerbang tutup bukanya kecuali musium kalisa dan DPT Hari ke2 sudah bangun pagi2, cus ke Candi Arjuna lg. Seperti udah saya duga tdk ada yg jaga, dan saya sendirian yg berkunjung kesana. Katanya bagus view nya kalo lg sunrise. Malah saya lebih terpukau dgn pemandangan di sebelah candi tsb, ada "savanna" mini yg sangat kontras Seperti rumput kering,tapi sebagian lg hijau yg Segar. Apalagi waktu terkenal sinar matahari pagi dgn kabut di bawah dan dgn latar belakang cemara dan bukit2 makin photogenic saja.. Gak perlu aba2 langsung cekrek2 bertubi2. Sayang tdk bawa tongsis jd pasrah saja nyelipin HP di pohon buat ambil pic narsis. Selang beberapa menit mulai berdatangan orng lain.Dan tentunya mereka jg ada yg penasaran dgn rumput kering ini. Cekrek Selama mengitari kawasan dieng ini,saya byk melihat sebagian rumput yg mengering tapi yg lainnya hijau seger membentuk pola2 .knp bisa begitu ? habis Dr sana menuju musium kaliasa, tp lagi2 masih tutup .yahhh... Jam 7 sih datangnya. Ahirnya lanjut saja ke bukit sumurup dgn padang savanna yg luas , tadinya rada ngeri Karena sepi Dan saya sendiri an. Tapi setelah menunggu sebentar di jalan masuk, ada jg beberapa orng yg kesana. Horeee.... Padang savana ini relatif baru . Dan saya pun pulang ke homestay untuk siap2 pulang. Gak kerasa hampir jam 10an, gimana pulang ? Sebelum udah tanya sana sini mengenai angkutan, tp rata2 pilihan sama saja dgn travel mengenai durasi nyampe jogja nya. Ahirnya tlp lg travel yg kemaren BPG tsb, kalo mau leluasa ambil yg jam 10, gak mungkin lah di dieng saja hampir jam 10. Ahirnya ngambil yg jam 14 Dari wonosobo karena tdk ada jam selain itu , Dan Seperti biasa tdk mau ngasih garansi tempat waktu ngejar KA pulang. Tapi otak saya jalan dgn pengalaman 7 jam Dr jogja ke dieng. Tentunya cukup bahkan pas2an . tp yg punya bilang kalo Dr wonosobo tdk byk jemput2an dulu. Sedikit lega. Sesuai kesepakatan saya di jemput jam 2 di prajuritan (Seperti nya ini tempat ideal Dan banyak yg tau buat jemput2an) beruntung ada Rumah makan soto disana , saya pun minta ijin nunggu travel sambil makan tentunya. Oalah baru di jemput hampir jam 3. Udah pasrah saja deh gak mau ngomel ato apapun. Nikmati saja sambil main HP. Dan saya cuma ngomong ke driver ngejar KA jam 7. Padahal aslinya jam 8. Kaloupun telat, saya nikmati saja nginep semalam di jogja lg Hahaha. Betul jg cukup 3 jam itu perjalanan , bahkan 2,5jam deh bisa jg. 3 jam itu sambil nganter penunpang lain tp kebetulan byk satu jalur tdk mencar sana sini . nyampe stat tugu jam 6an deh. Legaaaa. Ada 1 yg bikin BT, ni ada abg cewe bau kencur yg duduk sebelah BB hadeuh.... Bikin saya tersiksa. Saya hampir tdk bisa memandang lurus kedepan. Karena kecium baunya, muka nempel saja ke kaca samping.mau oles minyak angin susah ngambil di bagasi. Dan saya pun sampe dgn selamat ke bdg lagi dgn hati bahagia Hahaha. Saya sedikit rewel dgn trasportasi ini karena waktu yg terbatas saja. Mungkin bisa jadi pertimbangan bagi yg punya waktu terbatas untuk lebih bijak milih trasportasi. Kalo rame2 star jogja mending carter Mobil sampe dieng. Kalo patokan dalam kota 12jam itu all in one kena 450k. Luar kota nambah Kalo start Dr jogja jam 6 ,jam 10an udah sampe dieng bisa langsung main , besoknya ke sikunir Dan sekitar nya. Cukup nginep 1 malam saja buat jelajahi semua wisata dieng. Jam 12 bisa langsung cabut pulang Malam tdk ada aktifitas apa2 di dieng, mending tidur saja biar badan fit . Kuliner sangat minim, tdk byk pilihan standard ayam Goren,soto,nasgor saja. Paling mie onklok itu saja. Jd dompet aman kalo soal makanan. Suhu udara yg kedeksi di hp kisaran 10°c kalo malam dan 15° c sampe 18°c kalo siang. Dingin kan ?ah saya udah terbiasa dgn tempat dingin. Jalan2 meskipun pagi ato malam Tampa jaket , kecuali waktu ke sikunir subuh2 itu. Tp warga setempat tdk lupa pake kupluk dan jaket. Siang2 panas tp tdk bisa disamakan dgn panas siang hari di dataran rendah. Yup meskipun panas2an anti kucel deh , gak byk keluar keringat.pindah tempat jg langsung dingin lagi. Wajib bawa pelembab baik muka,bibir,badan. Kulit gampang dehidrasi. Bibir saya sampe kering hampir ngelotok .kulit badan begitu haus , saya bawa oil purpose use dibanding bawa lotion. Nyerep sempurna Dan cepat banget di kulit. Jauh bgt kalo pake di bdg , kliatan herang Dan lama nyerapnya. Hahahaha Jgn khawatir meskipun pergi sedirian, bawa peta, lihat byk petunjuk ke berbagai lokasi Dan tentunya udah ada jalan permanen untuk dilalui. Wisata dieng hanya seputaran itu kalo mulai dr sikunir , lanjut yg deket2 sana nyampenya ke candi Arjuna jg jadi satu lingkaran jalan utama. Karena traveling sendiri mau gak mau saya jg berinteraksi dgn penduduk setempat mulai yg jualan makanan,guide,yg punya homestay dll. Byk cerita menarik dan mistiknya. 1.begitu bangga dgn punya anak rambut gimbal, meskipun Muslim si IBU dgn bangga punya anak keturunan dewa. Si IBU sendiri memahahi dan saya rasa adapertentangan batin mengenai agama Dan keturunan dewanya INI , saya tdk bisa mengorek lebih jauh takut ada yg tdk berkenan. Jadi takjub saja. Sorot mata anak gimbal itu beda serasa ada kekuatan mistis Dan warnanya pun menyerupai bola mata orng bule. Penduduk lokal tdk berani tatapan langsung .Dan kata IBU jg dewa yg diatas itu selalu memperhatikan anak2 tsb. 2.fenomena gas beracun. Penduduk lokal dgn gampang nya bilang pasrah saja, udah ketentuannya mati Seperti itu. Gak perlu di ributin segala. Waktu saya Tanya (sekarang katanya sudah ada serine yg bisa mendeteksi keberadaan gas beracun tsb) tp lagi2 di IBU bilang , ah diem saja udah takdirnya harus mati Seperti ITU. Waktu itu saya Tanya APA tdk langsung pergi menjauh .tp jawabannya Seperti itu. 3.kalo pengen di kabulin musti mandi di air (duh lupa lg deh ), berkunjung ke gua semar kalo bisa lihat keris bakalan sukses. DLL cerita ini di aminin sama penduduk lokal . JD menurut gw meskipun hampir semua warga dieng adalah Muslim, tp masih kuat Dan kecampur tradisi Dan kepercayasn setempatnya. 4. Kapan dieng bisa terkenal ? Kira2 4 ato 5 tahun yg lalu, hmmm saya langsung curiga gara2 Instagram Dan medsos deh. Para guide lokal bahkan dadakan ini rata2 tau jg bahwa dieng sudah mendunia , dieng dataran tertinggi setelah Tibet,losmen bu djono yg pertama dan rekomendasi Dr Biro traveler dll. Banyak warga asing sbg tourist disana, yg menonjol yg bule 5.knp dieng tidak ada hotel berbintang ,cafe Dan franchises fastfood misalnya ? Kearipan lokal yg melarang ada hotel ,cafe di bangun di dieng. Biarlah dieng Seperti apaadanya Tampa explorasi besar2an yg bisa mengubah culture budaya setempat. Dan saya setuju bgt. Biar beda saja dgn tempat wisata lain..jadi dieng tetap saja Seperti pedesaan.sedikit kesusahan tapi disana seninya. Bank hanya ada BRI Dan BPD daerah nya. 6.dieng tdk ada esek2 !! 7.yg saya temui baik di bis,perjalanan,bahkan warung2 hampir tdk melihat anak2 muda lokal baik CE ato co , kemana mereka ? Yg saya temui bapak2 Dan ibu2 saja 8.dieng tidak ada hewan2 apalagi yg buas,ular pun tidak ada ! Paling semut dan serangga. Anjing pun tdk ada Seperti nya. 9.tumbuhan endemik udah pada tau kan carica Dan purwaceng. Saya nyoba yg fresh nya ternyata gak enak tuh carica . 10. Ntar kalo ingat lg. Sambil upload potonya
  10. cerita dimulai pada saat saya diminta menjadi team leader untuk pendakian ke Gunung Prau, hal ini karena saya memang sudah memiliki pengalaman mendaki Gunung Prau baik itu Jalur Patak Banteng dan Dieng Wetan. Karena sebagian besar teman – teman di kelompok ini kebanyakan belum pernah mendaki gunung maka kami memutuskan untuk naik via jalur Dieng Wetan yang dikenal lebih landai dan ramah bagi pendaki. Kami berangkat dari Jakarta menggunakan Bis Damri dari pool kemayoran, pemilihan bis ini karena memang yang menjadi paling akhir keberangkatannya dibanding yang lain, bis berangkat jam 20.00, karena Jum’at malam jelas kami harus hadapi kemacetan di jalan tol, kami sampai di Wonosobo pada pukul 10.30, kemudian sebelum lanjut jalan kami membeli tiket bis untuk kepulangan kami. Beres semuanya lanjut naik mikrobis yang kami sewa untuk mengantarkan kami hingga ke Dieng. Sampai Dieng kami istirahat dulu di penginapan dan Restoran Bu Djono untuk sekedar leyeh – leyeh dan makan siang. Setelah makan siang saat akan memulai perjalanan hujan mengguyur deras membuat kami harus menunggu hingga hujan reda. Hujan baru reda pada pukul 15.30 kami pun memulai pendakian ini. Awal jalur Dieng Wetan berupa ladang pertanian yang didominasi oleh kentang, sayur – sayuran dll. Kami sampai di Puncak Prau pada pukul 20.00, catatan waktu yang cukup bagus mengingat banyak dari kami yang pemula. Meski kemarin cuaca kurang bagus namun pagi itu kami disuguhi cuaca yang cerah dan tentunya golden sunrise khas Gunung Prau dengan latar Gunung Sindoro – Sumbing – Merapi – Merbabu dan Lawu. Jam 09.00 setelah sarapan kami meninggalkan puncak prau untuk kembali turun kami menggunakan jalur Kalilembu, kami sempat diguyur hujan pada saat turun namun akhirnya kami berhasil turun kembali dengan selamat tanpa ada yang kurang satu pun. Kami pun menuju Terminal Mendolo setelah itu naik bis tujuan Jakarta dan sampai Jakarta pada pukul 05.00, jam 09.00 masing – masing dari kami sudah kembali ke meja kerja untuk melakukan rutinitas sehari – hari, jadi pendakian ini tanpa cuti kawan Cerita lengkapnya ada di http://www.backpangineer.com/2014/11/ber-8-kami-menggapai-puncak-gunung-prau.html
  11. Hasdevi Agrippina Dradjat

    Menyambangi Dieng di Wonosobo dan Sekitarnya

    Dataran tinggi Dieng merupakan salah satu destinasi wisata favorit para wisatawan. Nah, dataran tinggi Dieng sendiri merupakan kawasan vulkanik aktif yang terletak di wilayah Kabupaten Banjarnegara dan Kabupaten Wonosobo. Kawasan wisata ini berada kurang lebih sekitar 30 kilometer dari pusat kota Wonosobo. Dataran tinggi Dieng berada di sebelah barat Gunung Sindoro dan Gunung Sumbing. Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera menjelajahi Dieng dan sekitarnya? Kali ini, kita akan membahasnya dalam menyambangi Dieng di Wonosobo dan sekitarnya berikut ini. Yuk, simak pembahasannya. Sekilas tentang Dieng Dieng via Tempat Wisata Daerah Menurut sejarah, dataran tinggi Dieng merupakan tempat para dewa dan dewi tinggal. Nama Dieng sendiri diambil dari bahasa Kawi: “di” yang artinya tempat atau gunung dan “Hyang” yang artinya dewa. Sehingga, secara bahasa Dieng berarti gunung tempat dewa dan dewi bersemayam. Sedangkan sejarah lain ada yang mengatakan jika nama Dieng berasal dari bahasa Sunda “di hyang”, karena diperkirakan pada abad ke-7 Masehi daerah ini berada dalam wilayah politik kerajaan Galuh. Nah, selain terkenal karena keindahan wisata alamnya yang cantik, kawasan ini juga terkenal karena terdapat banyak candi hindu di sini. Tempat ini juga termasuk kental dengan spiritual karena terdapat candi-candi kuno bercorak Hindu dengan arsitektur yang unik. Dataran tinggi Dieng ini berada pada ketinggian 2.093 mdpl. Selain itu, Dieng ini juga memiliki suhu udara yang sejuk lengkap dengan kabut saat matahari tidak muncul. Untuk masalah suhu, suhu di kawasan ini berkisar antara 15 hingga 20 derajat celcius sehingga cukup sejuk. Perjalanan Menuju ke Wonosobo Terminal Mendolo, Wonosobo via Rhaggil Duniaku Nah, salah satu alternative perjalanan dari Jakarta menuju Wonosobo yang dapat kamu tempuh adalah dengan menggunakan bus. Setelah sampai di Wonosobo, kamu akan langsung tiba di terminal Mendolo. Lama waktu perjalanan yang akan kamu tempuh adalah sekitar 12 jam. Jika ingin menghemat agar lebih terjangkau, kamu dapat memilih perjalanan malam hari agar tiba keesokan harinya di Wonosobo. Kamu bisa memilih bus AC dengan toilet dan juga makan. Selanjutnya, kamu dapat menaiki angkutan umum dari Mendolo ke terminal bus Dieng. Baru dari sana kamu dapat menaiki microbus menuju Dieng. Harga bus bervariasi mulai dari Rp.85.000 (ekonomi), Rp.110.000 (VIP), Rp.180.000 (executive). Biaya menaiki angkutan umum adalah sekitar Rp 4.000, sementara biaya untuk menaiki microbus adalah sekitar 10.000. Alternatif menaiki bus yaitu kereta via Seratus Negara Selain menaiki bus, kamu juga memiliki alternative moda transportasi lainnya untuk mencapai Dieng. Kamu dapat menaiki kereta. Kamu dapat mencoba untuk menaiki kereta ekonomi Progo dengan harga tiket 100.000 yang biasanya berangkat pukul 10 malam dari Stasiun Pasar Senen. Selain kereta ekonomi, kamu bisa juga memilih untuk menaiki kereta bisnis atau eksekutif dengan harga tiket sekitar 200.000 hingga 300.000. Perjalanan dengan kereta api ini akan memakan waktu sekitar 4 hingga 5 jam. Setibanya di Wonosobo, kamu dapat menaiki bus dengan rute Purwokerto-Wonosobo dengan biaya sekitar 20.000. Perjalanan akan ditempuh dengan waktu sekitar 2 jam. Selanjutnya, kamu dapat menaiki angkutan umum dari Mendolo ke terminal bus Dieng. Baru dari sana kamu dapat menaiki microbus menuju Dieng. Biaya menaiki angkutan umum adalah sekitar Rp 4.000, sementara biaya untuk menaiki microbus adalah sekitar 10.000. Memilih Penginapan Selama Berada di Dieng Penginapan di Dieng via Sikunir Dieng Setelah memilih moda transportasi terbaik untuk menuju Dieng, selanjutnya kamu dapat memilih penginapan selama berada di Dieng. Sebagai tujuan wisata yang tidak pernah sepi pengunjung, terdapat banyak homestay pula di sekitar kawasan ini yang tentu saja dapat kamu jadikan sebagai pilihan. Harga homestay dikelola oleh warga lokal dan sangat bervariasi. Untuk range harga sendiri berkisar antara 100 ribu hingga 250 ribu per malam dan dapat tergantung dengan fasilitas yang tersedia dan juga kenyamanannya. Nah, jika kamu pergi dalam rombongan yang besar, sebaiknya kamu memilih untuk menyewa rumah. Biaya yang akan kamu keluarkan jika kamu ingin menyewa satu homestay adalah sekitar 600 hingga 800 ribu per malam. Jika kamu pergi dalam jumlah yang besar, misalnya 10, biaya tersebut tentu dapat dibagi 10 sehingga satu orang membayar sekitar 60 hingga 80 ribu. Nah, sebagai tips sebaiknya kamu memastikan agar penginapan yang kamu sewa memiliki fasilitas air hangat sebab kondisi cuaca di Dieng sangat dingin. Kuliner di Dieng Kuliner di Dieng via Kompasiana Nah, setelah memilih penginapan selama berada di Dieng, selanjutnya kamu dapat memilih kuliner. Salah satu kuliner yang wajib kamu coba adalah kuliner khas Wonosobo yaitu mie ongklok. Mie ongklok merupakan mie dengan campuran kol disiram kuah dan juga ditambahkan dengan sate sapi. Untuk range harga makanan di sini adalah sekitar 10.000 hingga 15.000. Namun, kebanyakan restoran atau warung makan tidak menyediakan daftar harga. Agar kamu tidak terkena “getok” pastikan kamu bertanya terlebih dahulu mengenai harga makanan yang kamu pesan. Untuk masalah rasa, kamu tidak perlu khawatir. Wisatawan yang datang ke Dieng bukan hanya wisatawan lokal tetapi banyak juga wisatawan mancanegara. Sehingga, tentunya rasanya pun sudah disesuaikan agar menjadi semakin nikmat. Selain menikmati mie ongklok, kamu juga dapat menikmati nasi rames yang banyak tersedia di depan restoran atau warung makan. Range harga nasi rames adalah dimulai dari 2.500 (sudah mendapatkan sayur). Kamu dapat memilih sendiri jenis makanan apa yang akan kamu pilih. Melihat Sunrise di Bukit Sikunir Bukit Sikunir via bukitsikunirdieng Untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Dieng, ini dia salah satu objek wisatanya yang wajib kamu sambangi. Objek wisata ini adalah Bukit Sikunir dimana kamu dapat menikmati sunrise yang cantik dan indah. Ya, dari bukit ini kamu dapat mengabadikan keindahan matahari terbit dari sudut yang paling indah. Jika Jawa Timur memiliki Bromo sebagai spot terbaik untuk melihat sunrise, maka Jawa Tengah memiliki Bukit Sikunir yang satu ini. Keindahan Bukit Sikunir memang sudah sangat populer. Bahkan, karena keindahannya, banyak orang menamakan bukit ini dengan sebutan “Golden Sunrise”. Bukit Sikunir berada pada ketinggian 2.200 mdpl. Warna sinar matahari yang kekuningan seperti kunir membuat masyarakat setempat menamainya sikunir. Kunir adalah bahasa Jawa dari kunyit. Harga tiket masuk yang harus kamu bayar jika kamu ingin memasuki kawasan Bukit Sikunir ini adalah sekitar 5.000. Nah, jika kamu ingin melihat indahnya matahari terbit di Bukit Sikunir ini, maka sangat disarankan kamu untuk bangun sejak pukul 3 pagi. Selanjutnya, kamu dapat menyewa mobil atau ojek yang akan mengantarkanmu untuk mencapai kaki bukit Sikunir. Selanjutnya, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan trekking menuju ke Bukit Sikunir. Menyambangi Telaga Menjer Telaga Menjer via Goresanlensa Setelah menyambangi Bukit Sikunir, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menyambangi Telaga Menjer yang satu ini. Keindahan alam yang ditawarkan oleh Telaga Menjer ini sangat cantik sehingga mampu membuat siapa saja terkesan. Ketika menyambangi telaga ini, kamu dapat melihat panorama alam yang indah berupa bukit-bukit hijau yang ditengahnya terdapat telaga. Keindahan alam ini menjadikan Telaga Menjer sebagai salah satu tempat yang paling sering disambangi oleh wisatawan. Biaya masuk yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki Telaga Menjer ini adalah sekitar 3.000 rupiah. Sementara itu, jika kamu ingin mencoba sensasi menaiki perahu motor dan berkeliling telaga, biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 10.000 hingga 25.000. Melihat Telaga Warna Lebih Dekat Telaga Warna via Diengadventure Selanjutnya, inilah dia destinasi wisata di Dieng yang dapat kamu jadikan sebagai referensi. Destinasi wisata yang satu ini adalah Telaga Warna. Telaga Warna adalah salah satu objek wisata yang paling terkenal di Dieng. Telaga ini menjadi populer karena konon warna airnya dapat berubah-ubah kadang biru, hijau, kuning dan bahkan warna pelangi. Perubahan warna telaga ini konon terjadi karena kandungan sulfur yang sangat tinggi sehingga jika terkena sinar matahari, warnanya pun dapat berubah-ubah. Sementara menurut legenda warga sekitar, warna yang berubah-ubah itu terjadi karena pada zaman dahulu kala terdapat cincin milik seorang bangsawan yang jatuh ke dalam telaga ini. Dominasi warna dari telaga ini adalah hijau, biru laut dan putih kekuningan. Jika ingin melihat keindahan warna dari telaga, kamu dapat mendaki ke puncak bukit yang mengelilingi telaga tersebut. Nah, selain melihat warna yang cantik di telaga warna ini, kamu juga dapat menikmati pemandangan berupa pepohonan yang menjulang tinggi di sekitar telaga. Dengan demikian, kamu akan merasa nyaman karena suasana teduh dan membuatmu betah berlama-lama berada di sini. Menyambangi Candi Arjuna Candi Arjuna via Pegipegi Penasaran dan masih ingin menyambangi berbagai destinasi wisata menarik lainnya di sekitaran Dieng? Kali ini kamu dapat mencoba untuk menyambangi Candi Arjuna karena candi ini merupakan satu bukti bahwa Dieng juga memiliki magnet wisata berupa candi berarsitektur unik. Di sekitar Dieng, terdapat banyak candi agama Hindu yang masih eksis dan berdiri tegak hingga saat ini. Hal ini merupakan satu bukti napak tilas mengenai penyebaran agama pertama di Indonesia. Nah, salah satu candi yang masih eksis hingga saat ini adalah Candi Arjuna. Keberadaan candi ini sebagai objek wisata sukses membuat banyak pengunjung dan wisatawan baik lokal maupun mancanegara memilih datang dan berkunjung ke sini. Bagi kamu yang menyukai wisata sejarah, kamu dapat mencoba untuk menyambangi candi yang satu ini. Biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki candi ini adalah sekitar 5.000. Menyambangi Desa Sembungan Desa Sembungan via Ensiklopediindonesia Masih bersemangat ingin mengeksplor Dieng? Kali ini, jangan lupa untuk jejalkan kakimu di kawasan Desa Sembungan. Desa ini merupakan desa tertinggi di Pulau Jawa. Jadi, jika kamu ingin menjajaki desa tertinggi di Pulau Jawa namun malas untuk mendaki gunung, jangan lupa untuk menyambangi Desa Sembungan yang satu ini. Desa ini berada di 2.306 meter di atas permukaan laut. Dan karena letaknya di Dataran Tinggi Dieng, praktis membuat desa ini juga menjadi salah satu desa yang tinggi—bahkan merupakan desa tertinggi di Pulau Jawa. Bagi kamu yang tertarik ingin menyambangi desa yang satu ini, jangan lupa bekali diri dengan menggunakan jaket sebab suhu di desa ini tergolong sangat dingin. Dalam sepanjang perjalanan menuju Desa Sembungan kamu akan menemui penduduk asli Dieng yang menahan dingin dengan cara mengenakan sarung menutupi wajah dan badan mereka. Mengunjungi Kawah Sikidang Menyambangi Kawah Sikidang via Coretanpetualang Selanjutnya, inilah destinasi wisata di Dieng yang sayang untuk kamu lewatkan. Destinasi wisata ini adalah Kawah Sikidang. Kawah Sikidang merupakan salah satu kawah yang dijadikan sebagai andalan wisata di Dieng. Kawah ini berlokasi di bagian Dieng timur. Pemandangan di sekitar Kawah Sikidang ini juga tergolong sangat indah. Kamu dapat melihat perpaduan hamparan bukit hijau dan tanah kapur di sekitar kawah. Diberi nama Sikidang karena kolam magma di kawah ini sering berpindah-pindah seperti Kidang (bahasa Jawa untuk hewan Kijang). Gejolak magma di kawah ini juga cukup tinggi, antara setengah hingga satu meter. Nah, di Kawah Sikidang ini kamu dapat berfoto dengan pemandangan latar belakang berupa kepulan asap dari kawah dan putihnya pemandangan di sekeliling. Walaupun terlihat sangat eksotis, tetapi kamu tidak disarankan berada berlama-lama di Kawah Sikidang ini demi kesehatan pernapasanmu. Untuk menyambangi kawah Sikidang ini, biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 4.000 rupiah. Mengunjungi Dieng Plateau Theater Mengunjungi Dieng Plateau Theater via Indahnesia Selanjutnya, inilah dia destinasi wisata lainnya di kawasan Dieng yang tentu saja sayang untuk kamu lewatkan. Destinasi wisata yang satu ini adalah Dieng Plateau Theater. Nah, jika kamu ingin mengetahui lebih dalam tentang sejarah Dieng dalam bentuk film, kamu dapat mencoba untuk menyambangi tempat ini. Di sini akan diputarkan film mengenai sejarah Dieng dan juga berbagai hal seputar Dieng ini. Ketika menyambangi Dieng, jangan lupa untuk menyambangi teater yang satu ini dan menonton film mengenai Dieng. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu memasuki teater ini adalah sekitar 5.000. Menyambangi Gardu Pandang Tieng Mengunjungi Gardu Pandang Tieng via Mutiakarima Kawasan Dieng memang terkenal dengan ketinggiannya. Nah, untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Dieng, pastikan kamu tidak melewatkan kesempatan untuk menyambangi Gardu Pandang Tieng yang satu ini. Di tempat ini kamu dapat merasakan sensasi bagaimana rasanya berada sangat dekat dengan awan dan bahkan dapat merengkuhnya. Berfoto di sisi gumpalan awan seperti gula-gula kapas adalah kegiatan yang wajib kamu lakukan ketika kamu memiliki kesempatan untuk menyambangi tempat ini. Ya, kamu akan mendapatkan sebuah foto yang sangat ciamik. Dari sini, kamu juga dapat melihat Gunung Sindoro secara lebih dekat. Selain itu, kamu juga dapat menyaksikan kota Dieng seperti miniature kota dalam maket yang akan menjadi pelengkap keindahan memandang Dieng dari ketinggian. Sementara itu, tidak ada biaya yang dikenakan jika kamu ingin menyambangi tempat ini alias gratis. Untuk itu, jangan sampai lewatkan kesempatan untuk menyambangi tempat ini ketika kamu memiliki kesempatan untuk menyambangi kawasan Dieng. Nah, itulah dia penjelasan mengenai menyambangi Dieng. Dieng memang terkenal dengan pesona wisatanya yang tentu saja sangat sayang untuk kamu lewatkan. Happy traveling!
  12. yang belum pernah datang untuk sekedar liburan dan melihat sensasi golden sunrise ,,, tapi gak biasa naik gunung. nih aku saranin untuk berkunjung di bukit sikunir jawa tengah..,,,,
  13. Canaya Tour Service

    [OPEN TRIP] DIENG CULTURE FESTIVAL 2017

    Open Trip Festival Budaya Dieng 2017 Yuk join Festival Dieng Culture, disini kamu bisa mengikuti beragam pertunjukkan keren seperti Jazz atas awan, menerbangkan lampion, pesta kembang api hingga melihat proses cukur rambut anak gimbal. Gak hanya itu, kamu juga bakal disuguhi berbagai pemandangan alam yang ciamik, seperti Kawah Sikidang, Batu Ratapan Angin, Telaga Warna! Kapan lagi bisa melihat sunrise tercantik di Telaga Dringo, yang katanya mirip banget seperti Ranu Kumbolo. PROMO TRIP Daftar ber-5, diskon IDR 100.000 untuk 1 grup Daftar ber-10, diskon IDR 250.000 untuk 1 grup Daftar ber-15, diskon IDR 450.000 untuk 1 grup BIAYA TRIP Meeting Point Jakarta : IDR 1.250.000 Meeting Point Purwokerto atau Wonosobo : IDR 1.000.000 ITINERARY 3 Agustus 2017 : Pasar Senen - Purwokerto Seluruh peserta berkumpul di Stasiun Pasar Senen Pk 21.00 untuk registrasi dan briefing. Berangkat bersama-sama menuju Purwokerto. DAY 1 4 Agustus 2017 : Purwokerto - Dieng (B/L/D) Tiba dini hari di Purwokerto. Bagi peserta yang meeting point Purwokerto, berkumpul Pk 04.00 WIB. Perjalanan dilanjutkan dengan elf (Non AC) menuju Dieng. Sarapan mie ongklok di Wonosobo, next stop : Gardu Pandang Tieng. Setibanya di Dieng, pembagian homestay dan makan siang. Setelah itu siang harinya kita akan beraktivitas di Batu Ratapan Angin, Telaga Warna Pengilon, dan Dieng Theater. Malam harinya mengikuti pertunjukkan jazz atas awan. DAY 2 5 Agustus 2017 : Dieng Culture Festival (B/L/D) Sunrise Telaga Dringo. Menikmati matahari terbit di danau atas awan yang terkenal dengan mini Ranu Kumbolo. Kembali ke homestay untuk sarapan. Setelah itu jalan santai keliling desa, melihat parade seni budaya dan minum purwaceng bersama. Explore Kawah Sikidang dan Candi Arjuna. Malam hari pesta kembang api dan lampion terbang. DAY 3 6 Agustus : Dieng - Jakarta (B/L) Pagi harinya kita akan trekking menuju Bukit Scooter untuk melihat sunrise. Setelah itu kembali ke homestay untuk sarapan. Menyaksikan puncak acara nya yaitu kirab budaya dan ruwatan anak gimbal di Komplek Candi Arjuna. Kemudian check out homestay, untuk persiapan pulang. Perjalanan ke Purwokerto. Tiba di Purwokerto, peserta drop off di stasiun dan pulang bersama menuju Jakarta. Trip berakhir. FASILITAS TERMASUK Akomodasi homestay di Dieng selama 2 malam (1 room 4-5 pax) Tiket Kereta Api Jakarta - Purwokerto PP (bagi yang meeting point di Jakarta) Land transport Purwokerto - Dieng Pickup transport Dieng - Telaga Dringo Retribusi dan biaya parkir Tiket VIP Dieng Festival, dengan fasilitas : T-shirt, ID Card, kain batik, purwaceng, bakar jagung, lampion, kembang api, dan ruwatan anak gimbal. Makan (B: Breakfast, L: Lunch, D: Dinner) sebanyak 8 kali Tour Leader Dokumentasi foto Tiket masuk tempat wisata TIDAK TERMASUK Tips untuk tour guide dan driver Biaya untuk pengeluaran pribadi INFO DAN PENDAFTARAN Whatsapp : 0812-1221-0647 email : canayatour@gmail.com Follow us on Facebook : Canaya Tour Service Twitter : @canayatour Instagram : @canayatour
  14. Sumur Jalatunda merupakan salah satu dari sekian banyak destinasi wisata yang tergabung dalam kompleks wisata Dataran Tinggi Dieng. Narsis di pintu masuk Berdasar dugaan ilmiah, sumur berwarna hijau pekat ini adalah sebuah kepundan yang terbentuk akibat letusan gunung api jutaan tahun lalu. Kawah atau kepundan tersebut kemudian terisi air dan terbentuklah menyerupai sebuah sumur—sumur raksasa berkedalaman ratusan meter. Nama Jalatundha sendiri adalah berarti sumur yang besar atau luas dalam bahasa Jawa. Konon, fenomena terisinya kawah yang sejenis dengan proses terbentuknya Jalatunda hanya ada dua saja di dunia. Kawah sejenis Jalatunda yang lain dapat ditemukan di Meksiko. Untuk menikmati pesona Sumur Jalatunda, kita bayar karcis seharga Rp 5.000,-. Daaaan, untuk sampai di sumur jalatundha kita harus terlebih dulu meniti kira-kira 257 anak tangga. Tuuuuu, anak tangganya... eh, ibu tangganya mana yak??? xixiixixixi mungkin ibu tangganya yang lagi narsis yak?? xixixiix Setibanya di tangga terakhir, tampak beberapa tumpuk batu kerikil yang terhampar. Mitosnya, mereka yang mampu melempar batu kerikil ke sumur sejauh jarak tertentu akan mendapatkan keberuntungan dan terkabul niat serta keinginannya. Yippy, target lemparannya yaitu hingga ke seberang sumur yang ditandai dengan rimbun pohon bunga berwarna ungu, yang tumbuh di sela-sela batuan di sisi seberang sumur . Batu kerikil untuk dilempar di sumur ini, bisa kita beli di penjual kerikil yang ada di dekat kompleks sumur. Batu tersebut dapat dibeli seharga Rp500,00,- per buah. Waktu terakhir aku ke sini, "teman-teman juniorku" bawa kerikil sendiri loooooh. Ada yang bawa dari halaman rumahku, ada juga yang nyari di sekitar kawah. Dan mereka nyeletuk, 'Untung bawa kerikil sendiri, kalo enggak mungkin satu rombongan bisa habis uang Rp 140.000 hanya buat beli batu kerikil". Ngakak asli. Waktu mau ke sumur tas teman-temanku penuh dengan batu kerikil. NB: 1 rombongan 14 orang. Rata-rata per orang melempar 20 kali. 20x14xRp 500,-= Rp 140.000. Penjual batu kerikil. Eh... 20 kali??? Yup. Rata-rata per orang emang bisa puluhan kali. Susah??? Yup. Benar sekali. Kelihatannya sih mudah. Sudah ancang-ancang. Batu kerikil dilempar dengan sekuat tenaga. Wiiiiiiiing, batu melayang. Tunggu sebentar. Senyum bangga. Yeah, nyampe. Daaaaaan, PLUNG. Batu kerikil jatuh di tengah sumur. kwkkwkwkwwk Penasaran?? Ayo ke Dieng... Dan jangan lewatkan sumur jalatundha yang melegenda.
  15. Selamat siang, yang lagi pada bergelut dengan rutinitasnya, semangat yaa . Bentar lagi weekend. Udah pada rencana mau ngetrip kemana? Aku liat dibeberapa timeline sosial media udah banyak yang update ransel maupun koper nih. Ahh kalo aku mah asik di studio, kerjaaaaaa Dari pada bete, aku mau share biaya selama ngetrip ke Dieng kemaren. Mungkin berguna buat kalian nanti yang pada mau ngetrip ke Dieng juga .. # Rumah - Terminal Kalideres = gratis (dianter bapak) # Kalideres - Wonosobo = 100rb (PO. Sinar Jaya eksekutif) # Wonosobo - Dieng = 15rb (naik mirco bus) # Penginapan Bu Djono 75rb/malem (bagi dua) = 38rb # Sewa motor 100rb/mlm x 2hari 200b = 100rb (bagi dua) # Gardu Pandang Tieng = Gratis # Masuk Candi arjuna + Kawah Sikadang = 10rb # Masuk Dieng Pleatheu Theater = 5rb # Telaga Menjer = gratis (via kebun teh) # Masuk Air Terjun Sirawe = Gratis (ngelobby petugas) hahaaha # Parkir = 6rb (tiga tempat) # Makan siang (nasi goreng + teh manis) = 13rb # Makan malem (mie ongklok) = 5rb # Makan pagi (mie ayam) = 5rb # Snack = 20rb # Dieng - terminal wonosobo = gratis (dianterin temen baru) # Wonosobo - kalideres = 110rb (PO. Sinar Jaya) # oleh-oleh = 40rb TOTAL = 467.000 Silahkan menyontek, dan kalo ada yang mau tanya juga boleh hehehehehe Salam Nusantara
  16. elizatore

    Jalan jalan Ke Dieng Wonosobo-Banjarnegara

    Daripada pusing mikirin urusan dunia yang gak kelar-kelar, dimana-mana ada demo dan ribut-ribut yang gak jelas ujungnya, mending refreshing dulu biar gak tegang terus-terusan. Temp[at wisata kali ini adalah tempat favorit di Jawa Tengah yang sudah terkenal sampai manca negara. Yuk langsung saja berkenalan Daftar riwayat hidup dari Dieng pesona alam Indonesia. Wisata Dieng adalah kawasan dataran tinggi dengan wilayah vulkanik yang masih aktif di Jawa Tengah. Sebenarnya Dieng masuk dalam dua wilayah yaitu Kabupaten Banjarnegara dan Kabupaten Wonosobo. Kawasan Dieng ini berada di sebelah barat kompleks Gunung Sumbing dan Gunung Sindoro. Dataran Dieng memiliki Ketinggian rata-rata sekitar 2.000 m diatas permukaan air laut. Dengan suhu berkisar antara 12-20 °C untuk siang hari dan 6—10 °C pada malam hari. Saat musim kemarau, suhu udara di Dieng bisa mencapai 0 °C pada pagi hari hingga memunculkan embun beku. Embun beku tersebut oleh penduduk setempat menyebutnya bun upas yang berarti embun racun, karena embun tersebut dapat menyebabkan kerusakan terhadap tanaman pertanian. Sedangkan secara administrasi, kawasan Dieng adalah sebuah wilayah dari Ds. Dieng Kulon, Kec. Batur, Kab. Banjarnegara. Dan Ds. Dieng (Dieng Wetan), Kec. Kejajar, Kab. Wonosobo. Wilayah ini adalah salah satu wilayah yang paling terpencil di Jawa Tengah. Kawasan wisata Dieng Wonosobo – Banjarnegara terkenal dengan wisata alamnya. Hal ini tak lepas dari pengaruh vulkaniknya yang masih aktif. Berikut adalah beberapa destinasi wisata Dieng Wonosobo – Banjarnegara: Objek Wisata Dieng Wonosobo-Banjarnegara Wisata Dieng Wonosobo-Banjarnegara Kawasan wisata Dieng merupakan kawasan wisata unggulan yang ada di Jawa Tengah, hal ini karena kawasan wisata Dieng tak hanya terdapat satu atau dua objek wisata saja, melainkan ada belasan objek wisata yang sangat layak untuk dikunjungi berada dalam satu lingkup atau kawasan. Maka tak heran jika tempat ini selalu ramai, baik oleh wisatawan lokal maupun asing. Untuk berkunjung ke kawasan wisata ini juga tidak terlalu banyak menguras kantong, harga tiket yang ditawarkan sangat terjangkau dan sesuai dengan keuangan masyarakat Indonesia. Anda tertarik? Silahkan untuk berkunjung. Wisata Dieng Telaga Warna Wisata Dieng Wonosobo-Banjarnegara via www.youtube.com Telaga warna adalah salah destinasi wisata yang direkomendasikan oleh pengelola kawasan wisata Dieng. Telaga ini memiliki air yang sering berubah warna, hal ini disebabkan karena air Telaganya mengandung sulfur sehingga saat sinar matahari menyorotinya airnya menjadi berubah warna, sebab itu juga lah telaga ini dinamakan Telaga Warna. Di Area sekitar Telaga Warna ini ada objek wisata lainnya, yaitu objek wisata Bukit Sidengkeng, Goa Semar, Goa Pengantin, Goa Sumur Eyang Kumalasari, Goa Jaran, Telaga Pengilon. Sehingga sangat memungkinkan setelah berkunjung ke Telaga Warna untuk sekalian berkunjung ke wisata di sekitarnya. Waktu yang paling tepat untuk mengunjungi Telaga Warna adalah pagi hari-siang hari sebelum kabut datang untuk menyelimutinya di sore hari.
  17. OPEN TRIP EXPLORE DIENG PLATEAU & GOLDEN SUNRISE Mt. PRAU Mepo : Lamongan •||• 26 – 28 Agustus 2016 IDR only 450.000 Tujuan Wisata : - Telaga Warna - Kawah Sikidang - Candi Arjuna - Hotel 1000 Bintang Mt. Prau - Golden sunrise Mt. Prau - Mie Ongklok khas Dieng FASILITAS : - Transport full AC Lamongan-Dieng (PP) - Welcome drink + snack - Makan 4x (include mie ongklok) - Tenda per Team (1 tenda 4-5 orang) - Peralatan masak (Kompor, nesting,dll) - Tiket masuk wisata - Guide & Porter - CD Dokumentasi Perjalanan - Stiker / souvenir - Jodoh jika Beruntung EXCLUDE - makan yg tidak include dan oleh-oleh pribadi. - peralatan camping pribadi (senter,matrass dan sleeping bag, jaket, dll) - Logistik selama mendaki (sharing : tim kami membawa beberapa keperluan logistik untuk berbagi bersama, teman-teman diharapkan juga membawa makanan, snack, dan lain-lain untuk kita berbagi bersama, karena kebersamaan itu indah hehe) Rundown / Ittinerary : Hari 1 19.00 meeting Point di Lamongan 20.00 Perjalanan menuju Dieng Hari 2 07.00 Tiba di Dieng 07.00-09.00 Istirahat & Sarapan (included) 09.00-12.00 Explore Telaga warna, Kawah Sikidang & Candi Arjuna 12.00-13.30 Ishoma & prepare Hiking 13.30-17.00 Pendakian puncak Prau 17.00-18.00 pasang tenda & hunting sunset 18.00-20.00 starlight dinner at top of Prau 20.00-24.00 keakraban, enjoying starlights, leisure time Hari 3 00.00-04.00 istrahat 04.30-06.00 Sholat & hunting golden sunrise 06.00-07.00 hunting foto keliling puncak prau 07.00-09.00 sarapan + packing 09.00-11.00 Perjalanan turun Prau 11.00-12.00 Ishoma, bersih2 dan prepare pulang 12.00-24.00 Perjalanan kembali ke Lamongan Meeting Point : Plaza Lamongan / Ndapur Note : > Ittinerary dapat berubah sesuai kondisi di lapangan. > Kuota Peserta Berbatas SYARAT & KETENTUAN : - Seat DP Rp 300.000/ Pax paling lambat H-6 - Cancel diatas tanggal H-6 DP hangus atau mencari pengganti - Pelunasan sisa pembayaran saat Hari H di Meeting Point More info : Mr. A (Aam) IG : @aam_jmadventour Pin : D0626312 SMS/WA 085731563466 PHONE : 082210899919 Mr. B (Bagong) Pin : 2B5391E9 SMS/PHONE : 083831900872 "Private Trip, Outbond & Game, Jogja & Bandung Tour City call for best price Package" Let's get the best trip moments with us
  18. Dijual kembali (pindah tangan) tiket Dieng Culture Festival, dijual karena berhalangan hadir pada hari H. IDR 200K Minat hubungi Line : ratnaadiningrum/ wa: 082230617447
  19. hello, saya tika dari Bandung. Cari teman untuk explore dieng dan purwokerto tanggal 19-23 Mei 2016 . Itinerary msh tentative, saya mau ke prau, sikunir, telaga warna, candi arjuna, dieng plateu serta objek wisata batu raden. Saya berangkat pakai kereta dari bandung ke pwt kalau ada yang minat join bisa wa ke 081222131104.
  20. hai teman", ada yang berencana lihat Dieng Culture Festival nggak? Aku mau kesana, dan solo traveling. Disana ada upacara adat potong rambut gimbal, lampion, jazz atas awan dll, tp aku juga pengen ke g.prau, tp kalau sendiri ga memungkinkan, maklum ya cewek ga brani kalau naik gunungnya solo. hahaha
  21. Gunung Prau salah satu wilayan pegunungan di Dieng. Kontur nya yang berbukit bukit membuat Prau merupakan salah satu spot terbaik untuk menyaksikan sunrise. Kali ini Travelink Cafe mengajak agan & sista untuk mengexplore gunung Prau, yu joint ....!!!!! Itinerary : Day 1 18.00 : Meeting point di carefour Lebak Bulus 19.00 : Perjalanan menuju Dieng, Wonosobo Day 2 08.00 : Tiba di Dieng 09.00 : Explore candi arjuna, telaga Warna, batu ratapan angin, dieng teater. 12.00 : Istirahat, sholat, persiapan tracking ulang. 13.00 : Start tracking santai ke Gunung Prau via patak banteng 16.00 : Tiba di tempat camping, enjoy Puncak Seribu Bukit 17.00 : Persiapan makan malam 19.00 : Makan malam bersama 20.00 : free time & istirahat Day 3 04.00 : Bangun pagi, sholat subuh 05.00 : explore sunrise prau 06.00 : Sarapan pagi sambil packing 08.00 : Start turun ke Base Camp 11.00 : Perjalanan menuju Jakarta sekalian mampir buat beli oleh2 24.00 : Sampai di Jakarta NB: Peserta di harapkan dalam keadaan fit saat trip. Biaya: Rp 650.000/pax start dr JKT Price Include: - Transportasi JKT-Dieng - Ijin Pendakian - Tenda Kapasitas 4 orang - Alat Masak : Nesting, gas & Kompor - Makan Sebelum & sesudah pendakian. - Logistik Pokok - Tour Leader - Tiket wisata - Pengalaman baru Price Exclude: - Pengeluaran pribadi - Hal-hal yang tidak disebutkan di atas Syarat dan Ketentuan : . DP sebesar Rp 250.000 ke rekening ( no rek by sms/wa/call ) . Harap mengirim &menyimpan bukti transfer sebagai bukti pembayaran . Peserta dianggap Fix, jika sudah DP/Full transfer. . Konfirmasi Pembayaran Paling Lambat 1 X 24 jam . Sisa pelunasan dibayarkan pada H-7 . Pembayaran tanda jadi dianggap hangus jika terjadi pembatalan keberangkatan dari pihak Peserta . Ittinerary dapat berubah sesuai situasi & kondisi di lapangan. . Jika terjadi Force Majeure,dapat diselesaikan secara kekeluargaan. Amoy : 081318723881 Call/WA/SMS Pin BB : 53DFC99A Email: travelinkcafe@gmail.com TravelinkCafe grup>> http://goo.gl/h1AhrO Perlengkapan Pribadi : 1. Carrier/daypack 2. Kostum Treking (Baju & Celana Lapangan) 3. Sleeping bag* 4. Matras biasa / matras alumunium* 5. Jaket Gunung (Cold Proof, Water Proof, Wind Proof)* 6. Jas Hujan / ponco* 7. Sepatu Outdoor* 8. Sendal Gunung 9. Pakaian ganti (baju, celana, dalaman) * 10. Kupluk / topi / slayer * 11. Sarung tangan & kaos kaki * 12. Alat makan (Piring, gelas, sendok, garpu, pisau dll) Bawa Seperlunya * 13. Botol Minum * 14. Printilan Outdoor (Korek, pisau, tali dll) 15.Obat-obatan pribadi * 16. Alat bersih-bersih (tisu dll)* 17. Senter/ HeadLamp* 18.Baterai Cadangan* 19. Trash bag sedang* 20. Masker* Ket * = Wajib
  22. halooo teman-teman, salam kenal saya Selvia. Nah tgl 25 - 27 Maret 2016 kan long weekend tuh, pengen banget jalan-jalan ke Dieng. tapi kalau ke Dieng doang kan sayang yaa, jadi sekalian mau lanjut ke Prau juga buat lihat sunrise. saya sendiri belum pernah ke Purwokerto sehingga tidak tahu gambarannya seperti apa, jadi untuk teman2 yang mau sharing juga bisa. untuk memberikan saya pencerahan ngetrip ke dieng ini. untuk kisaran biayanya mungkin sekitar 500 rb sudah incl. kereta ekonomi PP, penginapan, dan jalan-jalan serta makan cukup. sebagai gambaran perjalanan akan ditempuh via darat. naik kereta start Jakarta sampai Purwoketo, terus lanjut bus ke Dieng. untuk itinnya secara garis besar : Tgl 24 Maret berangkat dari Jakarta ke Wonosobo. Ada 2 alternatif. Pertama, naik kereta Jkt - Purwokerto lanjut bus Purwokerto - Wonosobo, atau Bus dari Kp. Rambutan ke Wonosobo. Day 1 Tgl 25. Kalo berangkat jumat sore perkiraan nyampe dieng sabtu pagi. Tempat2 wisata kyk telaga warna dll itu ga jauh dari pertigaan dieng jadi kalo mau bisa langsung ke sana dulu sampe siang. Sekitar setengah 3 siang setelah puas wisata di sekitaran situ bisa lanjut menuju prau via tapak banteng. Jam 3 mulai trekking santai perkiraan jam 6 sore bisa sampai puncak prau lanjut pasang tenda masak2, acara pdkt, ramah tamah, ngopi2 lanjut istirahat. Day 2 Tgl 26. Besok paginya siap2 bangun pagi menikmati sunrise dan menjelajah sekitar situ. Perkiraan jam 10 turun dari prau, sekitar jam 2 siang bisa siap2 pulang dengan rute yg sama naik bus dari dieng wonosobo lanjut wonosobo-jkt. diskusi terbuka yaa, dan mohon sarannya. kalau ada yang mau dan tertarik untuk ikut trip, bisa hub saya di WA 085643911166 dengan keyword Trip Prau. Terimakasih :) cc @ak_pradana
  23. Exotic Java Trip Part 2 : Fajar Emas di Negeri di Atas Awan Golden Sunrise, kalimat inilah yang paling banyak digunakan untuk menggambarkan keindahan matahari terbit di Dieng. Pemandangan Sang Surya terbit dari balik Gunung Sumbing di tengah-tengah lautan awan yang bermandikan cahaya keemasan menjadikan moment satu ini sebagai salah satu kewajiban yang harus dipenuhi oleh para petualang yang mengunjungi Tanah Para Dewa.. Hari masih gelap, suasana di depan guest house pun masih sunyi, hawa dingin menyeruak masuk ke pori-pori kulit menusuk tulang, selimut rangkap tiga dan pakaian rangkap dua tidak mampu menahan dingin yang mendera ini. Saya terhenyak, tenggorokan saya tercekat karena udara dingin yang kering menerobos masuk saluran napas saya. Saya bangun untuk minum membasahi kerongkongan saya tetapi tidak kembali tidur, melainkan bergegas memakai sepatu trekking saya. Terlihat beberapa penduduk yang kelihatannya baru bangun untuk makan sahur, saya sempatkan bertegur sapa dengan salah satu dari mereka lalu mulai berkendara menuju Desa Sembungan, desa terdekat dari Bukit Sikunir, spot terdekat untuk menyaksikan moment sunrise di Dieng. Suasana di Loket Masuk Desa Sembungan, Desa Terakhir Sebelum Bukit Sikunir Setelah 20 menit menerobos kegelapan malam, saya pun sampai di gapura Desa Sembungan yang diklaim sebagai desa tertinggi di pulau Jawa. Sebelum masuk ke desa, saya berhenti sebentar di loket yang ada di tepi jalan dekat gapura untuk membayar retribusi sebesar Rp 5.000,00. Para penjaga loket mengajak saya untuk menghangatkan diri barang sebentar di perapian yang dinyalakan di sebelah bangunan loket. Berhubung saya datang agak kepagian (kata si bapak penjaga loket sih..), saya iyakan saja ajakan mereka, lumayan untuk persiapan naik ke puncak bukit yang saya yakini dinginnya bakalan lebih menusuk lagi. Saya bercengkerama hangat dengan mas dan bapak penjaga loket yang ramah-ramah sambil mengelilingi api unggun yang dibuat oleh mereka. Setelah setengah jam berhangat-hangat sampai mata mulai perih kena asap api unggun, saya pamit untuk lanjut ke puncak. Matur Suwun Pak, Mas.. Sudah Dibolehin Nimbrung Ngangetin Diri.. Tidak sampai 5 menit saya sudah sampai di Telaga Cebongan yang ada di kaki Bukit Sikunir. Di sini semua kendaraan harus diparkir dan kita melanjutkan pendakian dengan jalan kaki selama kurang lebih setengah jam (lama pendakian tergantung kondisi fisik sih sebenarnya.. tapi percayalah tidak seberapa berat kok rute trekkingnya). Keadaan masih sangat gelap saat saya memulai pendakian ke puncak bukit, untunglah saya tidak sendirian saat mendaki. Ada sekitar dua puluh orang yang ikut mendaki ke puncak Bukit Sikunir waktu itu, di depan saya malah ada guide lokal yang menuntun turis cewek dari Belgia yang manis. Sang guide membimbing si cewek bule ini sambil menyorotkan senter ke arah jalanan, saya mengekor di belakang sambil tak lupa menyalakan lampu blitz smartphone saya yang jadi senter dadakan. Sepanjang pinggiran tebing tempat kami mendaki banyak dipasang papan bertuliskan kalimat-kalimat penyemangat yang gunanya tidak hanya sebagai penyemangat tetapi juga penanda jalan dan pembatas antara jalan setapak yang kita lalui dan jurang di sampingnya. Di atas kami, bintang-bintang membentang di atas langit kelam, gemerlapnya mereka mampu menghapus rasa lelah yang mulai saya rasakan seiring semakin menanjaknya jalur pendakian. Setelah kurang lebih 20 menit mendaki, garis terang warna jingga sudah mulai tampak di ufuk timur. Beberapa orang di rombongan kami sudah mulai sumringah dan berhenti sejenak di gardu pandang sederhana yang disediakan tanpa atap di sana. Saya tidak ikut berhenti melainkan terus berjalan menuju puncak, bagi saya lebih baik saya berlelah-lelah sedikit lagi untuk mencapai kepuasan maksimal di puncak nanti. Mulai Mendaki Papan Pengumuman yang Ada di Gerbang Masuk Jalur Pendakian Jam tangan saya menunjukkan angka lima saat saya akhirnya menginjakkan kaki di puncak Bukit Sikunir. Ada rasa kepuasan tersendiri saat angin dingin di puncak menerpa wajah tanpa halangan. Kami mulai berpencar sendiri-sendiri mencari spot terbaik untuk mengagumi dan mengabadikan momen matahari terbit Dieng di puncak Bukit Sikunir. Beruntunglah waktu itu bukan peak season, sehingga spot-spot di puncak bukit bisa dibilang cukup longgar dan nyaman untuk ditempati. Momen yang ditunggu akhirnya pun tiba, perlahan-lahan garis jingga yang awalnya malu-malu muncul di cakrawala, mulai melebar dan melebar menciptakan perpaduan warna yang tergradasi dari hitam langit malam ke langit jingga ke biru yang harmonis. Bunyi jepretan rana kamera mulai terdengar bersahut-sahutan disertai dengan decak kagum dan sorak kegirangan dari kami yang bersama-sama memandang ke cakrawala langit timur. Pemandangan saat itu begitu spektakuler, Lautan awan yang ada di ujung horizon terlihat seakan disiram cahaya keemasan, siluet Gunung Sindoro perlahan-lahan mulai terbentuk, berdiri gagah seakan mengawal Sang Raja Mentari yang naik ke singgasananya dengan anggunnya. Saya tidak bisa berkata-kata saat menyaksikan pemandangan yang begitu agung ini. Menanti Sang Surya Tidak Pernah Menyangka Matahari Terbit Bisa Se'emas' Ini Siluet Gunung Sindoro yang Gagah Mengawal Terbitnya Sang Mentari Mejeng Dulu dengan Latar Belakang Negeri di Atas Awan Sekitar setengah jam kemudian, Sang Surya sudah mulai meninggi. Banyak orang dari rombongan kami mulai berberes dan turun, tetapi sebagian lagi kelihatannya masih enggan turun cepat-cepat, termasuk saya. Berat sekali rasanya untuk meninggalkan keindahan yang menyejukkan hati di puncak bukit ini. Apalagi, waktu saya melihat lautan awan yang mengelilingi sisi-sisi bukit dan Telaga Cebong mengintip dari kaki bukit yang tertutup sisa kabut tipis. Saya merasa berada di Negeri Di Atas Awan di sana dan seperti lirik lagu yang dinyanyikan mas Katon Bagaskara, saya merasakan kedamaian di sana. Telaga Cebong dan Desa Sembungan dari Puncak Bukit Sikunir Edelweis.. Bunga Cantik yang Saya Temukan di Puncak Bukit Sikunir Pemandangan di Sepanjang Perjalanan Menuruni Bukit.. Indahnya Bikin Saya Malas Turun..
  24. mau tanya, ada info open trip ke dieng untuk akhir tahun yg start dari jogja ga ya? atau mungkin ada kawan kawan disini yg mau kesana dari jogja dengan share cost, mungkin saya bisa gabung juga
  25. Sebenarnya Lebaran tahun ini saya tidak berencana untuk tidak ke mana-mana, tetapi gara-gara perusahaan libur bersama selama 10 hari, akhirnya saya pun memutuskan untuk pulang kampung saja. Siapa sangka perjalanan pulang kampung kali ini membawa saya ke petualangan ke dataran dewa-dewi di Jawa Tengah Setelah melalui perjalanan panjang ke arah timur selama 9 jam, saya dibangunkan teman saya (ganti giliran nyetir sama dia) di Jalan Sudirman di kota Yogyakarta, yang di persimpangannya, berdirilah dengan anggun Tugu Yogya yang baru dicat kembali setelah dicoret-coret oleh bule stress pakai cat merah. Setelah berpamitan dengan teman saya dan keluarganya diiringi saling bertukar kata terima kasih, saya pun turun dari mobil tepat di depan kantor travel Rama Sakti yang ada di salah satu jalan besar di Jogja tersebut. Saya sudah menelepon kantor travel ini dari Bandung 1 minggu sebelum keberangkatan untuk memesan satu kursi di minibus mereka yang berangkat rutin ke Wonosobo, ternyata memang benar kata orang tua, tidak selamanya rencana berjalan lancar, di sini saya mengalami kejadian yang mengubah jalan perjalanan (hidup) saya (lebaiii..) Suasana Jalan Sudirman di awal hari Begitu masuk ke kantor Rama Sakti, saya pun menghampiri loket yang dijaga mas-mas yang lagi sibuk menulis di buku besar. Dengan ramah, saya bertanya apakah minibus travel ke Wonosobo pukul enam pagi sudah bisa diberangkatkan. Si mas, dengan muka bingung, bertanya “Sudah booking, mas?” “Sudah, mas. Lewat telepon” jawab saya polos “Namanya siapa mas?” “Wili, mas” Si mas kemudian ngecek di buku besar di depan dia lalu menggelengkan kepalanya sambil bertanya lagi, “Mas sudah ambil tiket di sini kemarin?” “Lha, yo dereng (belum) mas. Wong saya pesen dari Bandung kok” Jawab saya masih dengan polosnya. Si mas lalu berkata lagi, “Mas, khusus selama bulan Lebaran habis booking harus langsung ambil tiket, mas. Tidak bisa lewat telepon saja.” Bingunglah saya mendengar kalimat terakhir ini. Lha, yang waktu itu mengiyakan pesanan saya siapa dong? Saya berusaha meminta si mas untuk mengecek kembali buku besar dia yang berisi bookingan-bookingan, tetapi tetap saja si mas penjaga loket mengatakan kalau nama saya tidak terdaftar. Saya bertanya kepada dia kapan jadwal perjalanan berikutnya ke Wonosobo, dia menjawab kalau jam sebelas siang ada 1 kursi yang kosong. Melegakan sih jawabannya, tapi, tunggu.. kalau sesiang itu, saya sampai Dieng -nya kesiangan dong atau kesorean malahan. Si mas kemudian menyarankan saya untuk pergi ke kantor travel lain yang ada di deretan jalan itu. Saya menuruti perkataan dia dan hasilnya sama saja: sudah penuh semua untuk keberangkatan jam 6 pagi. Saya terdiam di depan satu ruko yang masih tutup, berpikir dan memutar otak saya. Dalam hati saya bertekad, “Saya harus sampai tempat tujuan!” dan memang, Tuhan pasti memudahkan jalan umat-Nya yang berikhtiar, tiba-tiba salah seorang pegawai kantor travel yang saya kunjungi sebelumnya keluar dari rukonya dan melihat saya, lalu nyeletuk, “Ke Jombor saja mas, naik bus dari sana...” Saya menoleh lalu tersenyum, inilah jawaban dari persoalan saya di pagi itu. Tidak pakai lama, saya pun berjalan ke halte Trans Jogja terdekat di jalan Sudirman dan diarahkan oleh pegawai Trans Jogja yang ramah untuk naik Trans Jogja koridor 2 yang perhentian terakhirnya di Terminal Jombor. Cukup bayar sekali 3600 rupiah dan 20 menit kemudian saya sudah sampai di Terminal Jombor. Saya turun dan langsung mencari bus arah ke Magelang, karena ternyata untuk ke Wonosobo kita harus oper bus dulu di Terminal Magelang. Perjalanan ke Magelang memakan waktu selama satu jam setengah dengan biaya sebesar Rp 13.000 saja. Sesampainya di Terminal Magelang saya langsung oper minibus tujuan Terminal Mendolo di Wonosobo. Perjalanan menuju Wonosobo ditempuh melalui jalur Temanggung yang luar biasa indah pemandangannya. Dengan jalan menanjak yang diapit oleh Gunung Sumbing dan Sindoro, jalur yang dilalui memperlihatkan kemegahan dua raksasa yang berdiri megah di kiri dan kanan jalan, diselingi oleh perkebunan tembakau yang menghampar hijau di kaki gunung. Perjalanan yang panjang ini jadi tidak berasa membosankan. Setelah duduk selama dua setengah jam nonstop di dalam minibus yang ber AC alam ini, akhirnya sampai juga saya di Terminal Mendolo. Pemandangan di sepanjang jalur Temanggung - Wonosobo yang sempat saya ambil Setelah meluruskan urat punggung sebentar (efek duduk kelamaan), saya bertanya tentang lokasi pangkalan mikrobus ke Dieng kepada pak supir minibus. Pak supir yang baik hati itu kemudian menunjukkan satu mikrobus yang menuju ke Kota (pusat kotanya Wonosobo) sambil berkata semua mikrobus ke Dieng ngetem di sana. Untuk perjalanan ke Kota dengan mikrobus saya cukup membayar Rp 4.000 sedangkan untuk ongkos minibus Magelang – Terminal Sentolo saya ditarik Rp 25.000. Jika ditotal semua maka total biaya perjalanan saya dari Yogyakarta ke Wonosobo adalah sebesar Rp 46.500. Ini jauh lebih murah daripada ongkos minibus travel Yogyakarta – Wonosobo (tidak ada shuttle bus langsung ke Dieng, kecuali paket tur) yang dihargai sebesar Rp 80.000 dan boleh percaya boleh tidak, untuk standar backpacker, perjalanan dengan angkutan umum ini cukup nyaman lhoo, kursi cukup longgar jarak kakinya, dan tidak berdesak-desakan dengan penumpang lain. Mikrobus menuju Dieng Lanjut lagi, Perjalanan dengan mikrolet dari terminal Sentolo ke Kota cukup dekat, hanya 25 menit sudah plus berhenti-berhenti untuk menaik turunkan penumpang, maklumlah mikrobus ini kan seperti angkot kalau di Bandung. Saya mengingatkan ke keneknya untuk turun ke tempat mikrobus ke Dieng berada dan saya diturunkan di RSU Wonosobo yang tidak jauh dari alun-alun kota Wonosobo, ternyata di depan rumah sakit ini sudah ada 1 mikrobus trayek Wonosobo – Dieng. Mikrobus ini ngetem sampai penumpang penuh baru berangkat dan penuh standar mereka ini sungguh menyiksa. Saya yang sudah duduk duluan di dalam mikrobus terpaksa untuk memangku ransel besar saya untuk memberi ruang kepada ibu-ibu yang membawa buntelan besar yang saya tidak tahu isinya lalu si kenek mengambil kursi kecil yang kemudian disisipkan lagi ke tengah-tengah mikrobus untuk diduduki ibu-ibu yang membawa buntelan besar lagi. Aduh, belum berangkat saja saya sudah di-‘press’ sama dua ibu yang nyengir di sebelah saya, saya mulai megap-megap, bagian bawah badan mulai mati rasa. Perjalanan dari Kota Wonosobo ke Dataran Tinggi Dieng berlangsung selama kurang lebih satu setengah jam. Untunglah, saya tidak harus menderita mati rasa selama itu. 45 menit pertama perjalanan, saya hampir tidak bisa melihat jalanan karena digencet ransel saya dan si ibu yang duduk santai meskipun kegencet juga oleh sebelahnya. Saat jalanan mulai menanjak, satu-persatu penumpang mulai turun di tujuan mereka masing-masing, ruangan di dalam mikrobus pun berangsur-angsur lega. Hawa sejuk mulai menyerbu masuk jendela mikrobus yang terbuka sedikit, lembah yang penuh dengan sayur-sayuran yang ditanam begitu rapi menjadi pemandangan yang mampu melupakan kepenatan perjalanan. Gapura bermotif candi bertuliskan “Kawasan Dieng Plateau” dalam huruf besar menandakan bahwa tujuan saya sudah semakin dekat. Saya menghirup udara segar dalam-dalam dengan hati yang berdegup kencang, tidak sabar untuk cepat sampai tujuan. Sekilas pemandangan di sepanjang perjalanan menuju Dieng Akhirnya saya sampai di tempat tujuan saya, saya turun dari mikrobus tepat di tulisan “Welcome to Dieng” yang dipahat di dinding dihias seperti tebing. Dari situ saya langsung ketemu dengan guest house yang sudah saya pesan lewat telepon dari Bandung. Nama guest housenya adalah “Dieng Plateu Homestay”. Letaknya sangat strategis, persis di depan tulisan “Welcome to Dieng” di sebelah Penginapan Bu Djono. Dua guest house ini (Dieng Plateau Homestay dan Penginapan Bu Djono) yang sering menjadi persinggahan para pelancong yang main ke Dieng. Saya disambut oleh mas Irfan sang pemilik guest house dengan ramah. Setelah urusan check-in dan sekalian sewa sepeda motor untuk keliling Dieng (guest house bisa membantu urusan ini), saya istirahat sebentar lalu bergegas mandi secara saya belum mandi semalaman perjalanan dari Bandung. Jam tiga lebih enam belas menit, sehabis mandi air dingin dan makan siang, Rasanya segar sekali badan ini. Saya pun siap untuk berpetualang. Tujuan saya hari itu adalah Telaga Warna yang tersohor. Dinamakan Telaga Warna karena menurut penuturan warga setempat warna permukaan danau ini bisa berubah-ubah. Jarak antara guest house dan Telaga Warna ternyata dekat sekali, hanya 10 menit naik motor. Tidak mungkin tersesat juga karena papan penunjuk jalan terpampang jelas di tepi jalan. Untuk masuk ke telaga kita diharuskan untuk melewati gerbang masuk dengan tiket yang dibeli di loket di sebelah gerbang. Harga tiketnya murah sekali, cuma Rp 5.000,00. Setelah masuk gerbang, saya tidak langsung ketemu telaga tetapi berjalan dahulu kira-kira 70 meter sebelum akhirnya telaga terlihat. Suasana Telaga Warna waktu itu begitu sunyi, tidak begitu banyak pengunjung yang datang menambah nuansa damai di sekitar telaga yang tenang ini. Pemandangan di telaga yang berwarna ini begitu menenangkan hati dengan latar belakang gunung Prau yang disorot sinar lembut, permukaan danau yang tenang memantulkan bayangan gunung dan hutan hijau di tepian telaga. Scene indah ini semakin mempesona jika disaksikan dari puncak bukit pandang Batu Rata yang bisa didaki dari dekat telaga. Dari puncak bukit pandang, Telaga Warna terlihat berwarna hijau muda bersanding harmonis dengan Telaga Pengilon di tengah perbukitan hijau dan terasering penduduk Dieng. Sang mentari mulai beranjak dari singgasananya, Tak terasa hampir dua jam saya di puncak bukit pandang. Kabut yang mulai turun menyelimuti telaga semakin menambah kesan syahdu yang hening di panggung ciptaan alam itu. Senja itu adalah salah satu senja paling indah yang pernah saya alami. Indahnya Telaga Warna dan Telaga Pengilon dipandang dari tepi telaga (atas) dan bukit pandang (bawah) Senja terindah di Tanah Jawa yang pernah saya alami Mejeng dibantu tante Mei Lin dari Magelang yang baik hati mau motretin saya Turun dari bukit pandang, jangan lupa untuk mengunjungi gua-gua suci yang berada di antara Telaga Warna dan Telaga Pengilon. Gua-gua ini digunakan sebagai tempat semedi dan di depan gua diletakkan arca yang mewakili nama gua. Gua-gua di sini diberi nama sesuai sejarah gua tersebut dan apa tujuan semedi di gua tersebut seperti Gua Jaran yang konon diberi. nama setelah ada kuda yang hamil setelah berlindung di dalam gua ini semalaman (Jaran = kuda dalam bahasa Jawa), oleh karena itu semedi di Gua Jaran dipercaya dapat membantu wanita yang ingin punya keturunan. Salah satu gua yang diberi nama Gua Semar bahkan pernah disambangi mantan Presiden kita, Pak Harto, yang semedi di dalamnya di tahun 1974. Di ujung kompleks gua, ada gugus batu raksasa yang ditumbuhi beberapa pohon yang diberi nama Batu Tulis, saya juga heran kenapa dinamai batu tulis, padahal kalau dikelilingi dan diteliti tidak ada prasasti atau tulisan di atas gugus batu ini, tetapi konon katanya orang tua yang memohon kepada Yang Maha Kuasa di tempat batu ini, niscaya anaknya akan segera lancar membaca. Segelas Susu (campur) Purwaceng, minuman hangat khas Dieng Hari sudah beranjak gelap saat saya kembali ke lapangan parkir di seberang pintu keluar. Saya memutuskan untuk kembali ke guest house untuk makan malam dan beristirahat lebih awal, saya harus menjaga kondisi tubuh untuk perjalanan besok yang rencananya akan dimulai dini hari. Sebelum kembali ke guest house, saya sempatkan membeli sarung tangan tebal dan topi kupluk dari kios souvenir di dekat lapangan parkir untuk membantu menghangatkan tangan dan telinga saya yang mulai kedinginan. Masing-masing sarung tangan dan topi dihargai 5.000 rupiah, harga yang keterlaluan murahnya bagi saya. Sekembalinya ke guest house, saya memilih makan malam di Penginapan Bu Djono yang ada rumah makannya. Sepiring nasi goreng jamur, segelas susu purwaceng hangat dan percakapan dengan rombongan dari Serang menyemarakkan malam hari yang sunyi di Dieng. Sebelum pamit, kami sempatkan bertukar kontak dan berjanji untuk saling mengabari saat sudah kembali ke kota asal masing-masing. Senangnya dapat teman-teman baru. Di luar, langit malam begitu cemerlang dihiasi bintang gemintang, saya menghembuskan napas panjang, yang beruap karena udara dingin lalu tersenyum, tak sia-sia saya memilih 'tersesat' ke sini. Saya berbalik masuk ke dalam guest house untuk bergegas melelapkan diri dalam naungan kedamaian malam di tanah para dewa..