Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'europe'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 50 results

  1. Hi All, Saya ada plan untuk backpack ke wilayah balkan en sekitarnya bulan april/mei 2019, Tampat yang mau dikunjungi : Dubrovnik, Kotor, Mostar,Lake Bled,Hallstaat,Innsbruck,Cinque Terre,Pompeii,Siena/Verona dan Malta waktunya kurleb 2,5 minggu. Tiket belum beli masih nunggu tiket promo, masih cari temen sekitar max 2-3 lg. Budget kurleb 28jt include tiket. Kalau berminat bisa kontak ke:countesscecil@gmail.com ya (serious only)
  2. Italia ternyata bukan hanya menyimpan pesona wisata yang dimiliki oleh kota-kota besarnya seperti Roma atau Milan, tetapi negara ini juga memiliki pesona wisata yang dimiliki oleh kota-kota lainnya yang tidak begitu besar. Ya, Bergamo misalnya. Mengunjungi Kota Bergamo Bergamo adalah sebuah kota yang terletak tidak begitu jauh dari Kota Milan, dan seringkali termasuk dalam daerah penyangga Kota Milan. Kota ini terletak di daerah Lombardia. Jumlah penduduk kota ini pada tahun 2004 mencapai sekitar 121.137 jiwa. Bergamo sendiri merupakan kota terbesar keempat di kawasan Lombardia. Kota ini berjarak sekitar 40 kilometer dari arah timur laut kota Milan. Nah, sewaktu saya mendapatkan kesempatan untuk berkunjung ke Italia, saya mengunjungi Kota Bergamo ini. Kota ini cenderung lebih tenang jika dibandingkan dengan Milan dan Verona. Apakah kamu penasaran dan ingin segera menjelajahi kota ini? Pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam sekarang kamu dapat menjelajahi Kota Bergamo di Italia dan menemukan banyak keindahan di kota ini. Jika kamu ingin mengetahui bagaimana mengurus Visa Schengen dari Kedutaan Italia, kamu dapat melihatnya di sini. Transportasi Menuju Bergamo Memasuki Bergamo Melalui Milan Malpensa Airport via http://ad009cdnb.archdaily.net/wp-content/uploads/2011/05/1304707668-kr-sheraton-malpensa-airport-hotel-008-csanti-caleca.jpg Setelah puas mengurus masalah visa, kamu dapat melanjutkan persiapanmu menuju Bergamo dengan mulai mereservasi tiket pesawat. Untuk mencapai Bergamo, kamu dapat mereservasi pesawat dengan rute Jakarta menuju Milan. Di Milan, kamu akan tiba di Milan Malpensa Airport. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menempuh perjalanan dengan rute ini adalah sekitar Rp 6.000.000,00 hingga Rp 9.500.000,00 untuk sekali jalan. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 15 jam 35 menit dengan satu kali transit. Selanjutnya, setibanya di bandara, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menaiki kereta menuju Milano Cairoli. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan menaiki kereta ini adalah sekitar 11,2 Euro hingga 12,6 Euro. Selanjutnya, dari Milano Cairoli, kamu dapat menaiki bus menuju Bergamo. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan dengan menaiki bus ini adalah sekitar 3,15 Euro. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan adalah sekitar 53 menit. Bus tersebut tersedia setiap satu jam satu kali. Memilih Penginapan Selama Berada di Bergamo Selama menginap di Bergamo, kamu dapat memilih untuk berada di penginapan dengan jenis hostel, guest house maupun hotel. Penginapan ini sendiri dapat kamu sesuaikan tergantung dengan jadwal, biaya serta partner-mu. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, kamu dapat menginap di hostel dengan jenis dormitory room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menginap di sini adalah sekitar 20 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar dengan jenis ini adalah pemandangan taman, TV, setrika meja kerja, shared toilet dan shared bathroom. Selain menginap di hostel, kamu juga memiliki alternative pilihan untuk menginap di penginapan dengan jenis guest house. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan dengan jenis guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis double room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di penginapan dengan jenis ini adalah sekitar 40 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di guest house tersebut adalah pemandangan kota, pemanas ruangan, AC, lantai keramik atau marmer, shower, bathtub, pengering rambut dan lain-lain. Nah, selain menginap di penginapan dengan jenis guest house dan hostel, kamu juga memiliki alternative lain untuk menginap di penginapan dengan jenis hotel. Jika kamu ingin menginap di penginapan dengan jenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis single room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di penginapan ini adalah sekitar 80 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan jika kamu menginap di penginapan dengan jenis ini adalah AC, meja kerja, pemanas ruangan, peralatan mandi, kamar mandi pribadi, serta free wifi. Jangan lupa untuk mencatat semua detail tentang penginapanmu ketika kamu memiliki kesempatan untuk berkunjung ke Bergamo. Berkeliling di Kota Bergamo Kota Bergamo sendiri tergolong tidak begitu besar. Banyak objek wisata di Kota Bergamo dapat kamu tempuh dengan berjalan kaki. Meskipun demikian, jika kamu merasa lelah dalam berjalan kaki, kamu juga memiliki alternative lain untuk menggunakan Bergamo Card. Bergamo Card merupakan merupakan sebuah travel card pertama yang dimiliki oleh Bergamo. Kartu ini memiliki banyak fasilitas yang dapat kamu gunakan, seperti: airport bus, tiket transportasi termudah antara Bergamo dan Caravaggio Airport, unlimited travel dari bus ATB, trem, tiket gratis memasuki museum-museum tertentu di Bergamo, serta diskon yang dapat kamu gunakan di tempat makan dan pusat perbelanjaan. Bergamo Card sendiri tersedia dalam tiga versi. Ketiga versi tersebut adalah valid untuk 24 jam dengan harga sekitar 10 Euro, valid untuk 48 jam dengan harga sekitar 15 Euro dan valid untuk 72 jam dengan harga sekitar 20 Euro. Hari Pertama Awali Kegiatan Wisatamu di Bergamo dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Penting di Kota Ini Mengunjungi Stasiun Bergamo Jika sebelumnya kamu datang dari Kota Milan, kamu dapat memasuki Kota Bergamo melalui stasiun. Stasiun yang terdapat di Kota Bergamo memang tergolong tidak begitu besar, namun tentunya masih cukup nyaman untuk kamu singgahi. View Taman di Depan Stasiun Bergamo Yang paling saya sukai dari stasiun di kota ini adalah view di bagian entrance area. Di sini, terdapat sebuah taman mikro yang dilengkapi dengan fountain cantik di tengahnya. Di sekeliling taman ini, dilengkapi dengan semak berbunga yang banyak. Beruntung ketika mengunjungi Bergamo, saya dapat melihat semak berbunga di sini yang sedang berbunga. Hal ini menambah cantik pemandangan bagian drop off Stasiun Bergamo. Mengunjungi Piazza Vecchia via http://farm3.staticflickr.com/2597/3993107267_6c89228489_z.jpg Setelah puas melihat dan berkeliling di stasiun Bergamo, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Piazza Vecchia. Piazza Vecchia merupakan sebuah plaza yang terinspirasi dari arsitektur dengan gaya medieval dan renaissance. Piazza Vecchia juga tergolong memiliki lokasi yang strategis karena terletak di pusat kota Bergamo. Keindahan dan proporsi yang dimiliki oleh Piazza Vecchia bukan dihasilkan oleh karya tangan beberapa arsitek, melainkan dibuat oleh orang-orang Bergamask lintas generasi. Fasad di sekitar Piazza Vecchia sendiri memiliki lantai dengan jumlah sekitar 12 lantai. Fasad ini memiliki dekorasi berupa simbol lion Venice. Hal ini untuk menghormati hubungan baik antara kedua kota. Pada bagian sudut Piazza Vecchia terdapat menara Civic yang juga terkenal dengan sebutan “Campanoneâ€. Tempat ini digunakan sebagai tempat politik dan kekuasaan administrative hingga abad ke 19. Pada saat ini, tempat ini juga digunakan sebagai perpustakaan bagi masyarakat Bergamo. Mengunjungi The Rocca via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/04/2e/48/ed/rocca-di-bergamo.jpg Setelah puas mengunjungi Piazza Vecchia, sekarang kamu dapat melanjutkan perjalananmu dan mengunjungi The Rocca. The Rocca adalah salah satu tempat yang wajib kamu kunjungi ketika kamu memiliki kesempatan untuk mengunjungi Kota Bergamo. The Rocca menawarkan view old town yang indah, terutama jika kamu menyempatkan diri untuk berjalan menelusuri dinding The Rocca ini. Untuk memasuki The Rocca kamu dapat membayar sekitar 3 Euro. Biaya masuk tersebut sudah termasuk dengan memasuki museum yang terdapat di tempat ini. The Rocca memang adalah salah satu spot terbaik untuk fotografi yang terdapat di Kota Bergamo. Kamu dapat menemukan berbagai sudut indah untuk fotografi di tempat ini. Untuk melengkapi perjalananmu ketika menyambangi kota Bergamo, pastikan mengunjungi The Rocca telah masuk ke dalam agenda liburanmu. Hari Kedua Lanjutkan Kegiatan Wisatamu di Bergamo dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Lainnya Mengunjungi Cittadella di Bergamo via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/06/58/40/10/cittadella-di-bergamo.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Bergamo, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Cittadella Bergamo. Bagi kamu yang menyukai museum, tempat ini tentunya wajib berada dalam daftar tempat yang sebaiknya kamu kunjungi ketika kamu memiliki kesempatan untuk mengunjungi Bergamo. Di tempat ini, terdapat piazza kecil yang tergolong cukup indah. Tempat ini akan mengingatkan kita dengan pemandangan kota tua yang indah. Pertama-tama, kamu akan melihat sebuah benteng karena tempat ini dulunya memang dipergunakan menjadi benteng. Tetapi saat ini, tempat ini telah dialihfungsikan untuk menjadi museum. Tentu saja, tempat ini mengingatkan kita pada suasana Italia di zaman dahulu. Ketika mengunjungi Cittadella, jangan lupa untuk membawa serta kameramu dan mengabadikan setiap momen yang tercipta di sana. Cittadella memang tergolong sangat indah dan pas untuk dijadikan sebagai objek fotografi. Mengunjungi Donizetti Museum via http://www.cuboimages.it/getImageBin.asp?filename=ACA0428.jpg Setelah puas mengunjungi Cittadella, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Donizetti Museum. Museum ini didedikasikan untuk salah seorang putera asli kelahiran Bergamo, yaitu composer Gaetano Donizetti. Museum ini memang didedikasikan untuk mengenang seluruh karya Gaetano Donizetti. Interiornya bergaya neoklasik dan didesain oleh pelukis Bonomini dan asistennya. Bagi kamu yang mencintai music, khususnya music opera dapat menyempatkan diri untuk mengunjungi tempat ini. Selain mengoleksi berbagai karya Gaetano Donizetti, museum ini juga menyajikan pemandangan mengenai perjalanan hidup Gaetano Donizetti sendiri. Mengunjungi Galleria D'Arte Moderna e Contemporanea di Bergamo (GAMEC) via http://www.starhotels.com/assets/uploads/Exeperience/Bergamo/gamec.jpg Setelah puas mengunjungi Donizetti Museum, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Galleria D’Arte Moderna e Contemporanea (GAMEC). Tempat ini memang merupakan salah satu tempat yang dapat kamu kunjungi ketika kamu memiliki kesempatan untuk mengunjungi Bergamo, terutama jika kamu menyukai seni. GAMEC terletak di Via San Tomaso, 53, 24121 Bergamo BG, Italia dan buka setiap hari dari pukul 10.00 hingga 19.00. GAMEC sendiri merupakan pusat pameran seni modern dan kontemporer yang dimiliki oleh Kota Bergamo. Tempat ini biasanya digunakan sebagai tempat pameran sejumlah pameran seni ternama. Nah, GAMEC sendiri terbagi menjadi tiga bagian, yaitu Spajani Collection, Manzu Collection dan Stucchi Collection. Spajani Collection adalah kolesi yang terdiri dari sekitar 40 koleksi seni modern (termasuk diantaranya karya seni milik Balla, Boccioni, de Chirico, Kandiskij and Morandi). Selain itu, GAMEC juga terdiri dari Manzu Collection. Manzu Collection didirikan oleh para pematung yang mendedikasikan hasil karya mereka untuk didonasikan pada Kota Bergamo. Selain patung, di bagian ini juga terdapat hasil karya seni lainnya seperti lukisan, gambar dan sculpture. Sementara itu, Stucchi Collection terdiri dari koleksi-koleksi lukisan yang menggambarkan European Art dari abad ke lima belas hingga abad ke enam belas. Selain itu, museum ini juga mengoleksi berbagai karya seni kontemporer dari seniman seperti Alviani, Basilico, Beecroft, Catellan, Cucchi, Fabre, Man, Vitorne dan Xhafa. Hari Ketiga Lanjutkan Kegiatanmu Mengeksplor Kota Bergamo Mengunjungi Ortho Botanica di Bergamo via http://www.ortobotanicoitalia.it/wordpress/wp-content/uploads/bergamo3.jpg Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu di Kota Bergamo, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Ortho Botanica di Bergamo “Lorenzo Rotaâ€. Tempat ini merupakan sebuah kebun raya Bergamo yang terletak di Scaletta di Colle Aperto, Bergamo, Lombardy. Pada waktu-waktu hangat, tempat ini biasanya dibuka setiap hari sehingga kamu dapat menyaksikan keindahan taman ini. Taman ini dibangun pada tahun 1972 dan bertujuan untuk menghormati ahli botani Lorenzo Rota. Taman ini dibagi menjadi tiga bagian, yaitu Alpine, Lombardy dan spesies eksotis. Di bagian Alpine, spesies yang terdapat di tempat ini adalah Abies alba, Achnatherum calamagrostis, Alnus viridis, Carlina acaulis, Corydalis lutea, Dryas octopetala, Hieracium pilosella, Horminum pyrenaicum, Larix decidua,Pinus mugo, Rhamnus alpinus, Rhaponticum scariosum, Rhododendron hirsutum, Rubus idaeus, Picea abies, Potentilla grandiflora, Primula hirsuta, Primula auricula,Ranunculus thora, Saxifraga cotyledon, dan Vaccinium myrtillus. Pada bagian Lombardy, beberapa spesies tanaman yang terdapat adalah Allium ursinum, Arum italicum, Aruncus dioicus, Asarum europaeum, Betula pendula, Campanula elatinoides, Campanula raireni, Carex pendula, Carpinus betulus, Convallaria majalis, dan Daphne mezereum. Selain itu, terdapat Amsonia tabernaemontana, Bletia hyacinthina, Brunnera macrophylla, Colocasia antiquorum, Corylopsis spicata, Davidia involucrata pada bagian spesies eksotis. Mengunjungi San Vigilio via http://www.bergamosera.com/cms/wp-content/gallery/bergamo-scomparsa-7/dilcolledellabastia.jpg Setelah puas mengunjungi Ortho Botanica di Bergamo, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi San Vigilio. San Vigilio sendiri masih terletak di tempat yang sama, yaitu di Kota Bergamo. San Vigilio terletak di bagian utara Kota Bergamo. San Vigilio terletak di ketinggian sekitar 496 meter di atas permukaan laut. Tempat ini pada awalnya dibuat dengan konstruksi untuk mempertahankan kota bukit Orobica. Konstruksi pertama dari tempat ini telah dibangun sejak abad ke VI. Tempat ini dahulunya merupakan kastil, sehingga ketika kamu menyempatkan diri untuk datang dan mengunjungi San Vigilio, kamu dapat menyaksikan reruntuhan bekas kastil di tempat ini. Yang paling menyenangkan, kamu akan disuguhkan dengan pemandangan yang luar biasa indah ketika mengunjungi San Vigilio ini. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin mengunjungi San Vigilio ini, alias gratis. Jika kamu ingin mendapatkan pemandangan yang lebih indah lagi, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mencapai bagian puncak dari San Vigilio. Ketika mengunjungi San Vigilio, jangan lupa untuk membawa serta kameramu dan mengabadikan berbagai pemandangan indah yang dapat kamu lihat di sana. Untuk melengkapi perjalananmu ketika mengunjungi Bergamo, jangan lupa menyempatkan waktumu untuk mengunjungi San Vigilio ini. Nah, itulah dia ulasan mengenai sekarang kamu dapat menjelajahi Kota Bergamo di Italia dan menemukan banyak keindahan di kota ini. Italia memang memiliki ciri khas arsitektur yang indah dan menawan, sehingga mampu membuatmu terpukau. Semoga artikel ini dapat membantumu dalam menyusun perjalanan wisata terbaik ketika memiliki kesempatan untuk mengunjungi Bergamo. Happy traveling!
  3. Gara-gara kemaren-kemaren iseng liat itinerary tur Greece-southern Italy yang ciamik dan bikin ngiler, ingatan langsung balik lagi ke tur Eropa 4 tahun silam. Saya mau share bagian pertama selama travelling 2 mingguan ke 5 negara tahun 2009 yang lalu yaitu 4 kota di Italy, dan nanti pelan-pelan dilanjut sampai berakhir di Denhaag awal Januari 2010, mudah2an berguna untuk yang ada rencana kesana. Enjoy! *** peta jalur yang kita lalui selama 4 hari di Italy ROMA Setelah menempuh perjalanan panjang dari Jakarta ke Roma dengan waktu tempuh total sekitar 18 jam termasuk dua kali transit, kita pun tiba di airport Fiumicino sekitar jam 2 siang waktu lokal dimana waktu di sana lebih lambat 6 jam dari Jakarta. Dengan kondisi badan masih belum fit, sore itu kita langsung dijejali dengan agenda ketat untuk mengunjungi berbagai destinasi yaitu Vatican, dilanjutkan dengan Colosseum dan kemudian berakhir di Trevi Fountain. Sambil menunggu bagasi, saya melihat di dekat situ ada outlet yang menjual berbagai roti isi, dan dengan semangat 45, langsung aja saya pilih beberapa potong yang tampilannya paling menarik, dan sayangnya, gigitan pertama sudah sangat mengecewakan, selain rotinya keras, kejunya super salty, dan dagingnya dingin seperti baru keluar dari kulkas. Suasana di airport siang itu sangat sibuk dan interior agak kusam, ngga kalah bersaing dengan Soekarno-Hatta Terminal lawas dan jelas bukan pemandangan bagus setelah asik bersantai di airport mewah Changi dan Dubai. Dari airport, kita langsung menuju Vatican yang merupakan pusat pemerintahan Katholik sekaligus juga negara independen dari Italy. Berbeda dengan Singapore atau negara lainnya dimana menjelang Christmas, suasana di jalan, tempat rekreasi, maupun shopping mall sudah ramai dengan nuansa natal, di Roma tidak ada dekorasi seperti itu, bahkan tidak terlihat satu pun pohon yang dihias sepanjang perjalanan dari airport. Untuk menghemat waktu, kita turun dari bus dan jalan kaki melewati tunnel agar tidak terjebak macet. Di sepanjang tunnel banyak orang Afrika yang berjualan barang-barang knock-off atau barang branded KW. Sepertinya banyak yang datang secara ilegal dari Maroko dan Algeria, dan Paus pun seringkali leluasa memberikan ijin untuk menampung mereka di sana, dan saran saya, sebaiknya jangan hiraukan atau coba-coba menyentuh barang yang mereka tawarkan,orang2 ini termasuk penjual preman yang suka main paksa beli. St.Peter's Square Hujan turun tepat saat kami tiba di St. Peter's Square yg merupakan 'halaman' dari St. Peter's Basilica yang terkenal itu. Di area ini Anda bisa mendapati sebuah obelisk menjulang tinggi, yang katanya sengaja dibawa Caligula dari Mesir. Sayangnya tanggal 24 Desember sore itu St. Peter's Basilica sudah ditutup untuk persiapan misa malam Natal. Gereja sudah ditutup sejak jam 3 sore dan kita tiba di sana pukul 4. Padahal jelas Basilica yg terkenal dengan keindahan interiornya ini adalah salah satu highlight destinasi yg sudah kita tunggu2. Ini alasan utama kenapa kita ingin kembali ke Roma satu hari nanti. ini dia interior Basilica Sesi jepret-jepret pun tidak optimal karena hujan namun kita cukup puas mengitari Vatican dan setelah itu, perjalanan pun dilanjutkan menuju Colosseum dengan melewati beberapa spot historis termasuk Roman Forum, ada yang masih terawat dengan bagus namun ada juga yang sebagian sudah hancur, maklum saja ini kota bisa dibilang sudah berumur 2500 tahun. Tiba di Colosseum, hujan sudah berhenti, namun karena sudah winter, matahari tenggelam lebih cepat, jadi sebelum gelap, kita sempat explore sebentar namun tidak sampai masuk ke dalam. Bangunan Colosseum ini sendiri juga separuh sudah rusak karena gempa dan ada juga yang suka nyolong batunya, tapi masih oke untuk ukuran bangunan berumur 2000 tahun. [kiri] Colosseum | [kanan] Arch of Constantine Di samping Colosseum juga berdiri Arch of Constantine yang dibangun oleh Roman Senate untuk memperingati kemenangan Constantine ketika melawan Maxentius pada tahun 312. Arch ini juga barangkali menginspirasi Arc de Triomphe yang dibangun di Paris untuk memperingati berbagai kemenangan Napoleon. Di dekat situ juga ada artis jalanan yang mencoba mengais rejeki dengan mengajak turis berfoto dengan kostum gladiator jaman dulu. para gladiator gadungan, tapi harus berhati2 karena banyak tukang tipu Matahari sudah terbenam ketika kita kembali ke bus untuk destinasi terakhir yaitu Trevi Fountain. Fontana di Trevi, demikian sebutan bahasa Italia untuk air mancur terbesar di kota itu dan juga salah satu yang paling terkenal di dunia, terletak tidak terlalu jauh dari Colosseum, hanya sekitar 15-20 menit dengan bus dan setelah turun, kita akan berjalan kaki menyusuri gang kecil yang dipenuhi dengan restoran, kafe, toko souvenir, dan hotel, dan disesaki oleh berbagai turis untuk sekedar berfoto, bersantai, dan ada juga yang melempar koin. Menurut info, setiap hari bisa terkumpul sekitar 3000 Euro dari koin-koin yang dilempar turis dan ada aja yang iseng suka nyolong, niat banget! [kiri] latar belakang Trevi Fountain | [kanan] street artist di Trevi Di salah satu toko souvenir juga menjual es krim Italia atau yang disebut gelato, harganya murah tapi rasanya betul-betul nikmat, wajib dicoba apabila lagi disana atau pas lagi ke Trevi. Walaupun cuaca tidak terlalu bersahabat karena hujan gerimis perlahan turun dan membuat suhu semakin dingin tetap tidak mengurungkan niat kita untuk menikmati gelato. Malam itu sangat ramai dan memang fountain yang dihiasi dengan lampu memberikan kesan mewah dan elegan, serta menjadi latar belakang yang cantik untuk berfoto. [kiri] gang menuju Trevi | [kanan] gelato yang nikmat! Kira-kira jam 7 malam, kita beranjak kembali ke bus untuk dinner di salah satu restoran Chinese, dan lucunya terjadi sedikit kesalahpahaman antara pihak restoran dan tour kita. Dia pikir kita book untuk besok, jadi begitu sampai di restoran malah tutup, mungkin karena malam natal, tapi setelah melalui pembicaraan yang alot di telepon, akhirnya restoran dibuka juga, dan para karyawannya langsung sigap mulai memasak dan akhirnya makanan siap dalam waktu 20 menit. Soal rasa memang kurang, nasi yang rasanya kurang mateng, sup yang agak hambar, dan entah ayam apa yang disajikan, tapi rupanya kita baru tau kalau orang Italia sendiri selera Chinese food-nya agak berbeda dengan kita orang Asia, dan nasi yang masih separuh keras itu katanya sih memang favorit orang sana, weleh Setelah selesai makan, kita lanjut ke hotel yang terletak agak sedikit diluar kota Roma dan agenda besok harinya kita akan menuju ke Pisa. Sepanjang perjalanan kita melihat cukup banyak fountain dan pahatan patung, dan baru tau juga ternyata Roma ini punya sekitar 2000 fountain jadi wajar aja kiri kanan nemunya air mancur.
  4. Amsterdam adalah kota terbesar sekaligus ibukota Negara Belanda. Tentu saja perjalananmu mengunjungi Eropa, khususnya Belanda, belum terasa lengkap jika kamu belum mengunjungi Amsterdam. Nah, ada fakta menarik tentang Amsterdam nih. Menurut situs resmi Forbes, Amsterdam dinyatakan sebagai kota yang paling banyak dikunjungi wisatawan nomor 12 di dunia. Daftar ini dibuat pada tahun 2014 berdasarkan banyaknya jumlah wisatawan yang mengunjungi kota ini. Amsterdam sendiri merupakan salah satu kota terpadat di Belanda dengan total populasi lebih dari 2 juta jiwa. Kota ini terletak di provinsi Belanda Utara yang terletak di bagian barat Belanda. Nah, tapi jangan lupa untuk berhati-hati ketika mengunjungi Amsterdam ya. Karena saat ini terdapat banyak kasus pencurian setiap harinya di Amsterdam—dan saking sudah biasanya, biasanya para polisi di Amsterdam kurang serius dalam mengusut kasus ini. Jadi, lebih baik jaga terus barang bawaanmu demi kenyamanan liburanmu di Amsterdam. Berbicara tentang berwisata di ibukota negara tulip ini, tidak ada salahnya jika kamu membuat itinerary terlebih dahulu. Nah, kali ini kita akan membahas tentang itinerary menjelajahi Amsterdam, kota yang paling banyak dikunjungi wisatawan nomor 12 di dunia versi Forbes, selama 6 hari 5 malam. Mengurus Visa Schengen di Kedutaan Besar Belanda Mengurus Visa Schengen di Kedutaan Besar Belanda Sebelum membeli tiket transportasi dengan rute Jakarta menuju Amsterdam, pertama-tama kamu harus memiliki visa Schengen terlebih dahulu. Visa Schengen adalah sebuah ‘benda sakti’ yang dapat mewujudkan keinginanmu untuk menjelajahi sekitar 20 negara di Eropa. Visa Schengen merupakan visa khusus yang dapat dimiliki wisatawan yang ingin mengunjungi 25 negara di Eropa (22 negara Uni Eropa dan 3 negara non-Uni Eropa). 25 negara yang dapat kamu jelajahi dengan Visa Schengen adalah Austria, Belgia, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Perancis, Jerman, Yunani, Hungaria, Islandia, Italia, Latvia, Lithuania, Luxemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, dan Swiss. Batas waktu paling lama untuk menggunakan visa Schengen adalah 90 hari dalam jangka waktu 6 bulan. Nah, kamu dapat mengurus visa Schengen di negara yang kamu kunjungi pertama kali dan yang paling lama kamu kunjungi selama di Eropa. Untuk perjalanan kita kali ini, kamu bisa mulai mengurus visa di Kedutaan Besar Belanda yang terletak di Jalan HR. Rasuna Said. Nah, sekedar rekomendasi, kamu dapat mulai mengurus visa Schengen sejak 1-2 bulan sebelum berangkat ke Amsterdam. Dokumen yang harus kamu siapkan adalah paspor (berlaku minimal 3 bulan dari saat keluar wilayah Schengen), pas foto, formulir permohonan, asuransi perjalanan (copy polis dilampirkan dan polis asli diperlihatkan), bukti keuangan (rekening bank atau slip gaji selama 3 bulan terakhir) dan reservasi penerbangan dan hotel (namun masih dalam bentuk booking). Biaya yang kamu keluarkan untuk visa adalah sekitar EUR 60. Untuk masalah pas foto, disarankan kamu berfoto di sekitar kedutaan agar mendapatkan foto yang sesuai dengan permintaan kedutaan. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 50.000,00 hingga Rp 100.000,00. Selanjutnya, kamu dapat mencari slot untuk wawancara. Biasanya dibuka sekitar 2 minggu sebelum jadwal yang diinginkan, sejak pukul 18.00. Nah, begitu dapat slot kamu tinggal wawancara. Proses apply visa Schengen di Kedutaan Belanda memakan waktu sekitar satu hingga dua hari. Namun, berdasarkan pengalaman beberapa wisatawan, apply visa di Kedutaan Belanda adalah yang tercepat. Jadi, segera siapkan dokumenmu dan apply visa di Kedutaan Belanda. Transportasi Menuju Amsterdam Memasuki Amsterdam Melalui Schiphol International Airport Nah, setelah urusan Visa Schengen beres dan sudah menempel di paspormu, sekarang waktunya kamu untuk mencari transportasi menuju Amsterdam. Transportasi yang paling disarankan adalah dengan pesawat langsung dari Jakarta menuju Amsterdam. Saat ini terdapat banyak maskapai penerbangan yang memiliki rute penerbangan Bandara Internasional Soekarno Hatta menuju ke Schiphol International Airport di Amsterdam. Perjalanan dengan menggunakan pesawat akan membutuhkan waktu sekitar 14 jam 20 menit hingga 18 jam 45 menit. Kamu bebas memilih untuk menggunakan maskapai penerbangan nasional atau internasional untuk mencapai Amsterdam. Penerbangannya pun ada yang non-stop dan ada pula yang transit. Nah, beberapa kota yang mungkin menjadi tujuan transitmu adalah Singapura, Kuala Lumpur, Doha, Abu Dhabi dan Dubai. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan menuju Amsterdam adalah sekitar EUR 350 hingga EUR 550 per sekali jalan. Sesampainya di Amsterdam, kamu akan mendarat di Schiphol International Airport. Schiphol International Airport adalah bandara di Amsterdam yang terletak sekitar 20 menit menuju ke pusat Kota Amsterdam. Bandara ini juga merupakan bandara tersibuk kelima di Eropa. Bandara ini juga biasanya melayani hampir sekitar 50 juta wisatawan setiap tahunnya. Terdapat beberapa cara yang dapat kamu tempuh untuk mencapai pusat kota Amsterdam. Jika kamu berniat menaiki kereta, kamu dapat menaiki kereta dari airport menuju Amsterdam Centraal selama sekitar 16 menit. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar EUR 24 hingga EUR 50. Selain itu, kamu juga dapat menaiki bus 197 dari Schiphol Centrum menuju pusat kota Amsterdam. Perjalanan ini dapat kamu tempuh selama sekitar 31 menit dengan biaya EUR 2. Bus 197 berangkat dari Schiphol Centrum setiap 10 menit. Memilih Penginapan di Amsterdam Memilih Daerah Museumplein Sebagai Daerah Penginapanmu via http://www.amsterdam-mamas.nl/wp-content/uploads/2012/02/museumplein.png Setelah selesai mengurus visa dan transportasi, kini waktunya kamu untuk mengurus penginapan di Amsterdam. Penting untukmu memilih penginapan di lokasi yang strategis sehingga kamu dapat mudah mencapai berbagai tempat wisata yang ada di Amsterdam. Nah, sebagai rekomendasi, kamu dapat memilih penginapan di daerah Musuemplein, dekat dengan area Leidseplein. Di dekat tempat ini kamu dapat mengunjungi berbagai tempat wisata di sekitar Amsterdam dan juga merupakan daerah yang strategis. Kamu dapat memilih penginapan berjenis hostel, guest house dan hotel. Jika kamu memilih untuk berada di hostel, kamu dapat memilih kamar berjenis bed in mixed dormitory room dengan biaya sekitar EUR 17,25 per malam. Nah, fasilitas yang kamu dapatkan di kamar hostel ini antara lain shared bathroom dan shared toilet. Selain itu, kamu juga berhak mendapatkan sarapan pagi untuk keesokan harinya. Selain itu, kamu juga dapat memilih penginapan berjenis guest house. Jika kamu memilih penginapan guest house, kamu dapat mendapatkan kamar berjenis deluxe suite dengan tarif sekitar EUR 69. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar guest house ini adalah TV, setrika, bathtub, hairdryer, shower, dan coffee/tea maker. Nah, selain hostel dan guest house, kamu dapat memilih penginapan berjenis hotel. Jika kamu memilih penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar berjenis small double room dengan tarif sekitar EUR 40.50. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar berjenis hotel itu adalah shower, hairdryer, toilet, kamar mandi, TV serta alarm. Nah, jangan lupa untuk mencatat nama dan alamat penginapanmu selama di Amsterdam untuk menambah kenyamananmu selama berada di sana. Hari Pertama Awali Hari Pertamamu dengan City Tour dan Berkeliling di Amsterdam. Temukan Banyak Tempat-Tempat Wisata Menarik di Kota Ini Berfoto dengan Kostum Tradisional Belanda di Volendam Awali kegiatan wisatamu di Amsterdam dengan mengunjungi Volendam. Nah, ada kegiatan wisata yang sangat menyenangkan di Volendam yaitu berfoto dengan kostum tradisional Volendam. Volendam adalah sebuah kota wisata dengan penduduk sekitar 21.000 jiwa. Untuk mencapai Volendam dari Amsterdam, kamu dapat menaiki bus dari Pr. Hendrikkade di Amsterdam menuju ke Julianaweg di Volendam. Lama perjalanan dengan bus adalah sekitar 25 menit dengan tarif sekitar EUR 4 hingga EUR 5. Nah, kamu tidak perlu khawatir akan ketinggalan bus karena bus ini berangkat setiap 20 menit sekali. Di Volendam, terdapat banyak studio foto yang menyediakan foto dengan kostum tradisional Volendam ini. Nah, souvenir ini adalah salah satu oleh-oleh andalan Belanda dan rasanya kamu belum mengunjungi Belanda jika belum berfoto di Volendam. Studio foto di Volendam buka setiap hari dari pukul 10 am hingga 6 pm. Biaya yang dikenakan untuk foto bervariasi tergantung berapa orang yang hendak berfoto. Perkiraan tarifnya adalah sekitar EUR 15 hingga EUR 50. Setelah puas berfoto, kamu juga dapat menikmati serunya kota wisata ini. Kamu dapat berkeliling dan mengambil foto dengan latar pemandangan kota Volendam. Arsitektur kota Volendam begitu mengagumkan karena terdiri dari bangunan-bangunan khas kota tua. Merasakan Menjadi Orang Lokal dengan Berkunjung ke Begijnhof via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/f/f9/Amsterdam_-_Begijnhof_-_Maisons.jpg Setelah puas berfoto di Volendam, kamu dapat melanjutkan petualanganmu di Amsterdam dengan mengunjungi Begijnhof. Untuk mencapai Begijnhof, kamu dapat menaiki bus line 316 dari Julianaweg/Centrum di Volendam menuju ke Hendrikkade, Amsterdam. Lama waktu tempuh pada perjalananmu itu adalah sekitar 24 menit. Nah, biaya yang kamu keluarkan berkisar antara EUR 4 hingga EUR 5. Begijnhof adalah sebuah perumahan privat yang memiliki arsitektur Belanda kuno. Bagi kamu yang menginginkan ketenangan dari padatnya hiruk pikuk Kota Amsterdam, Begijnhof adalah tempat yang tepat terutama jika kamu ingin mempelajari sejarah dan kebudayaan Amsterdam. Di Begijnhof, kamu dapat menemukan taman rahasia yang terletak di dalamnya. Pada bagian tengahnya kamu dapat menemukan pintu tua bernama ‘Spui’ yang akan mengantarkanmu ke dalam Begijnhof. Begijnhof adalah kompleks perumahan yang ditemukan sejak abad pertengahan dan masih eksis hingga saat ini. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki Begijnhof. Syaratnya hanya jangan terlalu ribut sebab masih terdapat banyak orang yang juga tinggal di Begijnhof. Waktunya Untuk Mempelajari Sejarah Masa Lalu Amsterdam di Stadsarchief via https://stadsarchief.amsterdam.nl/actueel/programma/schatkamer.jpeg Setelah mengelilingi Begijnhof, rupanya kamu masih ingin menikmati sudut lain Amsterdam. Mungkin, sekarang adalah waktu yang tepat untuk mengunjungi Stadsarchief. Untuk mencapai Stadsarchief dari Begijnhof, kamu tinggal berjalan kaki selama sekitar 7 hingga 8 menit. Tidak ada biaya yang dikenakan jika kamu ingin memasuki Stadsarchief alias gratis. Namun pada beberapa pameran, pengujung dikenakan biaya. Stadsarchief (The City Archive) memperkenalkan sejarah Amsterdam di masa lalu kepada pengunjung melalui berbagai pameran. Stadsarchief disukai oleh masyarakat lokal karena memiliki bangunan berarsitektur abad 20an dan sangat eye catching. Di Stadsarchief kamu dapat menemukan pameran sejarah para pahlawan Belanda. Selain itu kamu juga dapat melihat kanal Amsterdam dari waktu ke waktu. Ya, Stadsarchief adalah tempat yang tepat untukmu berburu fotografi nan cantik. Stadsarchief buka dari hari Selasa hingga Jumat pada pukul 10 am hingga 5 pm. Sementara pada akhir pekan, Stadsarchief buka pada pukul 12 am hingga 5 pm. Mengetahui Berbagai Hal Tentang Film dan Bioskop di Eye Film Instituut Nederland via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/7/71/EYE_Filmmuseum.jpg Bagi para pecinta film, jangan lewatkan kesempatan untuk mengunjungi Eye Museum di Amsterdam. Untuk mencapai Eye Museum dari Stadsarchief kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 8 menit. Museum ini dibuka pada tahun 2012 setelah kolaborasi dari sejumlah institusi perfilman di Belanda. Kamu tidak akan membayangkan bahwa gedung ini berisi 4 bioskop dan merupakan perpustakaan film terbesar di Belanda yang wajib kamu kunjungi. Tidak ada biaya yang dikenakan jika kamu ingin mengunjungi museum ini alias gratis. Eye film instituut mendukung kebudayaan bioskop Belanda. Gedung ini memiliki banyak koleksi film, fotografi dan poster film Belanda yang wajib kamu lihat ketika kamu mengunjungi Amsterdam. Hari Kedua Melanjutkan Perjalananmu Mengelilingi Amsterdam dan Melihat Berbagai Sisi Terbaik dari Amsterdam Menjelajahi Museumplein di Amsterdam via http://phstatic.com/_img/_phm/poiupload/nld/amsterdam/pois/museumplein/amsterdam-2011-museumplein+%283%29_760x450.jpg Perjalanan hari kedua ini akan dimulai dari mengelilingi tempat-tempat terbaik yang terdapat di sekitar penginapanmu, Museumplein. Museumplein adalah sebuah ruang terbuka dimana terdapat beberapa museum keren yang menjadi spotlight bagi Amsterdam. Jangan lupa sisihkan waktumu untuk berfoto di dekat tulisan ‘Iamsterdam’ yang menjadi icon Amsterdam dan Museumplein. Selanjutnya, kamu dapat mencoba untuk mengunjungi Rijkmuseum. Mengunjungi Rijksmuseum via http://www.obsoosterhuizen.nl/wp-content/uploads/sites/43/2014/10/rijksmuseum.jpg Setelah puas berfoto di Museumplein, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Rijksmuseum. Rijksmuseum adalah museum nasional Belanda yang sebagian isinya adalah tentang sejarah dan seni Belanda. Museum ini dibuka pertama kali pada tahun 1885 dan didesain oleh Peter Cuypers. Museum ini memiliki koleksi sekitar 8.000 objek seni dan kesejarahan. Museum ini juga memiliki bagian kecil yang memamerkan koleksi seni dari Asia. Mengunjungi Van Gogh Museum via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/0/08/Van_Gogh_Museum_Amsterdam.jpg Setelah puas mengunjungi Museumplein, kamu dapat mengunjungi Van Gogh Museum yang terletak tidak jauh dari Museumplein. Van Gogh Museum adalah sebuah museum yang masuk dalam daftar 25 museum terpopuler sedunia. Museum ini dibuka pada tahun 3 Juni 1973. Museum ini merupakan tempat koleksi lukisan dan sketsa hasil karya Van Gogh yang terbesar di dunia. Di museum ini terdapat lebih dari 200 lukisan dan 500 sketsa hasil karya Van Gogh. Nah, walaupun kamu bukan pecinta Van Gogh, jangan lewatkan kesempatan untuk mengunjungi museum ini. Museum ini selalu memiliki area pribadi dimana kamu dapat mengagumi hasil karya Van Gogh. Tersedia pula fasilitas free wifi di museum ini. Museum ini buka setiap hari dari pukul 9 am hingga 6 pm. Namun, pada hari Jumat museum ini dibuka hingga pukul 10 pm. Harga tiket untuk memasuki museum ini adalah sekitar EUR 15. Itulah dia itinerary menjelajahi Kota Amsterdam bagian pertama. Amsterdam tentunya masih memiliki banyak tempat wisata yang dapat kamu kunjungi. Apakah kamu masih penasaran ingin menjelajahi Amsterdam secara lebih lanjut? Kita akan membahasnya pada artikel itinerary menjelajahi kota Amsterdam bagian kedua.
  5. Sebagian dari kamu tentu sudah tidak asing dengan salah satu klub bola di Spanyol yang sudah melambung tinggi namanya. Ya, klub bola tersebut adalah Barcelona. Barcelona sendiri merupakan nama sebuah kota yang menjadi markas mereka. Nah, pada kesempatan kali ini kita akan membahas tentang Barcelona, sebuah kota yang terdapat di Spanyol. Barcelona sendiri merupakan kota terbesar kedua di Spanyol dan berada di wilayah otonom Katalonia. Selain merupakan kota terbesar, Barcelona juga tercatat sebagai kota terpadat nomor dua di Spanyol. Jumlah penduduk yang terdapat di kota ini adalah sekitar 4,7 juta jiwa penduduk yang tersebar di wilayah pusat Kota Barcelona dan sekitarnya. Di Barcelona, kamu dapat melihat berbagai tempat yang sangat menyenangkan untuk kegiatan sightseeing-mu, mencicipi kuliner di restorannya, dan lain-lain. Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera menjelajahi kota Barcelona? Berikut ini kita akan membahasnya dalam sekarang kamu dapat menjelajahi Barcelona di Spanyol dan mengeksplor keelokannya. Jika kamu ingin mengurus visa Schengen dari Kedutaan Spanyol terlebih dahulu sebelum bertandang ke Barcelona, kamu dapat melihat panduan mengurus visa Schengen di Kedutaan Spanyol dari Transportasi Menuju Barcelona Memasuki Barcelona Melalui Bandar Udara Internasional Barcelona El-Prat via http://www.beniconnect.com/wp-content/uploads/2015/05/feature8.jpg Jika kamu ingin memasuki Barcelona, selanjutnya kamu dapat memilih penerbangan dengan rute Jakarta menuju Barcelona. Lama durasi waktu perjalanan yang kamu butuhkan jika kamu memilih ingin menaiki penerbangan dengan rute tersebut adalah sekitar 17 jam 55 menit hingga 20 jam 35 menit dengan satu kali stopover. Jika kamu ingin menaiki penerbangan dengan rute ini, kota-kota yang mungkin menjadi tempat stopover-mu adalah Dubai, Amsterdam, Doha, dan Istanbul. Biaya yang kamu keluarkan untuk tiket pesawat ini juga bervariasi dengan range harga antara Rp 4.500.000,00 hingga Rp 9.500.000,00 per sekali jalan. Memilih Penginapan Selama Berada di Barcelona Selama berada di Barcelona, kamu dapat memilih untuk menginap di pusat Kota Barcelona. Pemilihan daerah ini direkomendasikan karena beberapa alasan seperti letaknya yang strategis berada di pusat kota. Selain itu, kamu juga dapat memiliki alternative beragam penginapan yang akan kamu jadikan tempat penginapan selama berada di sini. Kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, guest house dan hotel. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis single room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di kamar dengan jenis single room ini adalah sekitar 29,90 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan jika kamu memilih untuk menginap di penginapan dengan jenis hostel ini adalah AC, pemanas ruangan, kamar mandi bersama serta free wifi. Selain menginap di penginapan berjenis hostel, kamu juga memiliki alternative lain untuk menginap di penginapan berjenis guest house. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis single room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menginap di single room ini adalah sekitar 59 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar ini adalah AC, pemanas ruangan, toilet, bathtub atau shower, serta free wifi. Nah, selain menginap di penginapan berjenis hostel atau guest house, kamu juga memiliki alternative lain untuk menginap di penginapan berjenis hotel. Jika kamu memilih untuk menginap di hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis single room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menginap di hotel dengan jenis single room ini adalah sekitar 81,84 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di sini adalah AC, meja kerja, pemanas ruangan, shower, bathtub, toilet, kamar mandi pribadi dan free wifi. Tentunya kamu dapat menentukan sendiri jenis penginapan yang ingin kamu pilih selama kamu berada di Barcelona. Penginapan yang kamu pilih ini dapat kamu sesuaikan dengan budget, jadwal serta partner traveling-mu. Untuk menambah kenyamanan selama berada di Barcelona, jangan lupa untuk mencatat semua detail terkait dengan penginapanmu selama berada di Barcelona. Detail tersebut adalah nama penginapan serta nomor telefon penginapanmu tersebut. Waktu Terbaik Mengunjungi Barcelona Salah satu waktu terbaik untuk mengunjungi Barcelona adalah pada waktu winter yaitu sekitar bulan Januari dan Februari. Pada bulan tersebut, perkiraan terjadinya hujan tergolong sangat rendah. Kamu dapat merasakan angin berhembus secara sepoi-sepoi karena suhu udara pada waktu tersebut di Barcelona mencapai 9 hingga 10 derajat. Kamu juga dapat merasakan sinar matahari yang hangat dan dilengkapi dengan awan yang cerah di langit. Namun, waktu yang tepat jika kamu ingin merasakan cuaca yang tidak sedingin pada waktu musim dingin adalah di antara bulan April dan Juni serta akhir September hingga November. Pada waktu tersebut, suhu udara di kota Barcelona mencapai 19 hingga 23 derajat celcius. Waktu tersebut adalah waktu terbaik untuk mengunjungi Barcelona. Selain itu, kamu juga harus berhati-hati dengan pencopet ketika mengunjungi Barcelona. Untuk itu, berhati-hatilah dengan barang bawaanmu. Untuk transportasi, kamu dapat menggunakan T10 multi trip ticket, yang berharga lebih terjangkau jika dibandingkan dengan individual ticket. Hari Pertama Rasakan Serunya Menjelajahi Barcelona Menaiki Harbour Cable Car via http://www.portvellbcn.com/rcs_prod/Pois_Trasbord_01g.jpg Untuk mengawali perjalanan wisata hari pertamamu di kota Barcelona, kamu dapat memulainya dengan menaiki kereta kabel ini. Cable cari ini beroperasi setiap hari dari pukul 11 pagi hingga 8 malam. Kereta ini berjalan di atas rel dengan panjang sekitar 1.450 meter. Relnya sendiri berada di udara, sehingga ketika menaiki kereta ini kamu dapat merasakan sensasi melihat Kota Barcelona dari ketinggian. Kereta ini menghubungkan antara Montjuic dan Barceloneta. Kereta gantung ini dimulai dari Barceloneta yang terletak pada ketinggian 78 meter menara Torre San Sebastian. Di tempat ini juga terdapat restoran yang dapat kamu capai dengan menggunakan elevator. Kereta gantung ini kemudian akan berhenti di Torre Jaume. Tempat ini terletak pada ketinggian sekitar 107 meter. Tempat ini juga merupakan tempat pemberhentian kereta gantung tertinggi nomor dua di dunia. Kemudian, tempat pemberhentian final dari kereta gantung ini terletak di Montjuic. Jangan lupa untuk merencanakan perjalananmu jika kamu ingin menaiki kereta gantung ini, karena kapasitas kereta gantung sendiri yang tergolong terbatas. Durasi waktu yang kamu butuhkan ketika mengunjungi dan menaiki kereta gantung ini adalah sekitar 1 hingga 1,5 jam terhitung sejak awal kamu mengantri. Biaya yang kamu butuhkan jika kamu ingin menaiki kereta gantung ini adalah sekitar 10 Euro untuk sekali jalan dan 15,1 Euro untuk perjalanan pulang pergi. Pastikan kamu menyediakan uang tunai ketika menaiki kereta gantung ini karena mereka belum menerima pembayaran dengan menggunakan credit card dan debit card. Mengunjungi Passeig de Gracia via http://twistedpaddy.com/wp-content/uploads/2014/08/Passeig-de-Gracia.jpg Setelah puas menaiki kereta gantung, selanjutnya kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Passeig de Gracia. Passeig de Gracia sendiri konon merupakan salah satu jalan paling cantik yang terdapat di Eropa. Tempat ini merupakan tempat yang penting bagi area pusat perbelanjaan dan bisnis. Selain itu, tempat ini juga memiliki banyak bangunan yang mengagumkan dari segi arsitekturnya. Jangan lupa untuk mempersiapkan kameramu jika kamu ingin mengunjungi tempat ini. Bahkan jika kamu tidak begitu berminat untuk berbelanja, di sini kamu masih tetap dapat menikmati keindahan panoramanya. Selain tempat berbelanja, di sini juga terdapat restoran yang dapat kamu nikmati pizzanya. Selain menikmati pizza, kamu juga dapat mencicipi bakery yang dijual di tempat ini. Secara keseluruhan, tempat ini merupakan salah satu tempat yang sebaiknya kamu kunjungi ketika kamu memiliki kesempatan untuk berlibur di Barcelona. Mengunjungi Casa Batllo via http://www.globalgrasshopper.com/wp-content/uploads/2012/09/Casa-Batll%C3%B3.jpg Setelah puas mengunjungi Passeig de Gracia, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Casa Batllo. Tempat ini terletak tidak begitu jauh dari Passeig de Gracia, sehingga untuk mencapainya kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 3 menit. Casa Batllo merupakan sebuah bangunan yang terletak di pusat Kota Barcelona. Tempat ini juga terkenal sebagai salah satu karya masterpiece milik Antoni Gaudi. Tempat ini di-redesain oleh Gaudi pada tahun 1904 dengan dibantu beberapa asistennya seperti Domènec Sugrañes i Gras, Josep Canaleta and Joan Rubió. Dalam bahasa Inggris, Casa Batllo sendiri berarti House of Bones karena bentuknya yang sangat terinspirasi dari tulang-tulang. Pada lantai dasar bangunan ini, kamu dapat menemukan jendela oval yang indah. Selain itu, kamu juga dapat melihat bahwa keseluruhan fasad bangunan ini didekorasi dengan mosaic yang berwarna-warni yang terbuat dari keramik. Atapnya sendiri berbentuk seperti punggung naga atau dinosaurus. Wah, menarik sekali ya. Untuk dapat melihat perbandingan menakjubkan dari tampilan gedung ini, kamu dapat datang pada siang hari dan malam hari sekitar pukul 8. Kemudian, kamu dapat melihat dengan jelas perbedaannya pada waktu siang dan malam hari. Jika kamu ingin melihat bagian dalam dari gedung ini, kamu dapat membeli tiketnya melalui reservasi online namun jika kamu tidak begitu berminat, kamu selalu memiliki pilihan untuk tidak membelinya. Lama durasi waktu perkiraan yang kamu butuhkan untuk berada di gedung ini adalah kurang dari 1 jam. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki tempat ini adalah sekitar 21,5 Euro. Bangunan ini sendiri dibuka setiap hari dari pukul 9 pagi hingga 9 malam. Hari Kedua Yuk, Lanjutkan Perjalananmu Menjelajahi Barcelona Mengunjungi Barri de Gracia via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/04/a9/03/26/barri-de-gracia.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Kota Barcelona, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Barri de Gracia. Tempat ini merupakan semacam sebuah perkampungan yang menawarkan pemandangan berupa arsitektur yang artistic dan bergaya mediterannia. Tempat ini juga seringkali dijadikan sebagai alternative jika kamu ingin mencicipi makanan dan minuman Mediterannia. Di tempat ini, kamu dapat menemukan banyak desainer lokal yang menawarkan koleksi desainnya dengan harga yang cukup terjangkau. Beberapa tips yang dapat kamu lakukan di Barri de Gracia ini adalah kamu dapat membeli minuman di sebuah toko kecil di sini dan membawanya sebagai minuman take away. Selain itu, biasanya di sini juga terdapat banyak street events yang dapat kamu nikmati. Jangan lupa untuk menanyakannya pada penginapan tempatmu menginap. Mengunjungi Mercat de San Josep de la Boqueria via http://previews.123rf.com/images/anky/anky1101/anky110100325/11748758-Assorted-colorful-candies-at-the-candy-shop-in-The-Mercat-de-Sant-Josep-de-la-Boqueria-the-Ciutat-Ve-Stock-Photo.jpg Setelah puas mengunjungi Barri de Gracia, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Mercat de San Joseph de la Boqueria. Untuk lebih singkatnya, tempat ini biasa disebut dengan sebutan La Boqueria. Tempat ini merupakan salah satu pasar terbesar yang terdapat di kota Barcelona. Pasar ini memiliki banyak variasi pilihan barang atau makanan yang dapat kamu nikmati selama kamu berada di tempat ini. Jika kamu ingin berada lebih dekat dengan para penduduk lokal Kota Barcelona, tentunya kunjungan ke La Boqueria ini dapat kamu perhitungkan. Bahkan, jika kamu tidak begitu berminat untuk berbelanja, kamu juga dapat mengunjungi tempat ini untuk sekedar sightseeing. Di sini, kamu dapat melihat penjual dan pembeli bertemu untuk saling menentukan harga yang terbaik. Nah, jika kamu cukup pintar dalam menawar barang, pastikan kamu menawar harga barang yang ditawarkan di tempat ini. Ketika memasuki pasar ini, kamu akan melewati sebuah gerbang yang bernama Pla de la Boqueria. Dalam bahasa Inggris, tempat ini disebut juga dengan Gates of the Old City Wall. Nah, selain berfungsi sebagai pasar, rupanya di tempat ini juga seringkali diadakan berbagai macam event. Event tersebut seperti Carnaval en la Boqueria, Botifarrada Popular dan lain-lain. Mengunjungi Las Ramblas via http://irbarcelona.com/wp-content/uploads/2012/07/la-rambla1.jpg Setelah puas mengunjungi La Boqueria, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Las Ramblas. Las Ramblas sendiri merupakan salah satu landmark Kota Barcelona yang cenderung iconic dan terkenal. Untuk melengkapi perjalananmu dalam mengunjungi Kota Barcelona, perjalanan menuju Las Ramblas memang sebaiknya masuk dalam daftar destinasi wisatamu. Tempat ini juga tergolong tidak begitu jauh dari La Boqueria sehingga kamu dapat berjalan kaki untuk mencapai tempat ini. Beberapa tips yang dapat kamu implementasikan ketika mengunjungi Las Ramblas adalah pastikan kamu tidak melewati pemandangan berupa beberapa gereja dan bangunan. Kamu akan menemukan berbagai bangunan klasik yang indah ketika mengunjungi tempat ini. Selain itu, bagian paling cantik dari Las Ramblas terletak di bagian ujungnya. Di sini kamu dapat melihat pemandangan berupa pedagang kaki lima, toko-toko kecil, seniman jalanan, dan tentu saja pemandangan lain yang tidak kalah cantik. Namun, harga barang-barang yang ditawarkan di sepanjang jalan ini tergolong agak sedikit mahal. Untuk mengantisipasinya, kamu dapat membeli minuman di La Boqueria dan meminumnya di sepanjang perjalanan sambil menikmati pemandangan Las Ramblas. Nah, durasi waktu yang kamu butuhkan untuk menikmati pemandangan cantik di Las Ramblas ini adalah sekitar satu hingga dua jam. Estimasi tersebut tentu saja dapat kamu sesuaikan dengan kebutuhanmu. Hari Ketiga Mari Mengeksplor Barcelona Mengunjungi Parc del Laberint d’Horta di Barcelona via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/5/52/Parc_del_Laberint_(Barcelona)_-_1.jpg Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu selama berada di Barcelona, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Parc del Laberint d’Horta. Tempat ini merupakan salah satu spot favorit para wisatawan yang datang dan mengunjungi Barcelona. Taman ini merupakan sebuah taman besar yang berkonsep labirin. Di tempat ini juga terdapat air terjun mini serta banyak tempat yang dapat kamu gunakan untuk bersantai. Dalam bahasa Inggris, tempat ini memiliki nama Labyrinth Park of Horta karena bentuknya yang didominasi oleh labirin. Taman ini terinspirasi dari taman dengan gaya neoklasikal dan romantic garden yang berkembang pada abad ke 19. Biaya yang kamu keluarkan jika ingin mengunjungi taman cantik ini adalah sekitar 2,3 Euro. Pastikan kamu membawa kamera ketika mengunjungi taman ini dan tidak melewatkan setiap momen yang tertangkap oleh kamera di taman ini. Estimasi waktu yang kamu butuhkan untuk menjelajahi taman ini adalah sekitar satu hingga dua jam. Nah, itulah dia pembahasan mengenai sekarang kamu dapat menjelajahi Barcelona di Spanyol dan mengeksplor keelokannya. Wah ternyata, selain terkenal dengan klub sepakbolanya, Barcelona juga memiliki pesona wisata yang dapat kamu kunjungi pada kesempatan liburan berikutnya ya. Happy traveling!
  6. Saya waktu itu mengakhiri Xmas trip saya ketika singgah terakhir di Brussels, kenapa pilih Brussels? Karena balik dari Budapest menuju Valencia cukup murah dibandingkan terbang langsung dari Budapest ke Barcelona lalu harus naik kereta menuju Castellon (tempat saya tinggal). Namanya jalan solo trip selama 21 hari, pasti capek. Itu yang saya mulai rasakan, saya tiba di Brussels pada hari ke 19 trip Xmas saya. Terbang dari Budapest yang bersalju dengan suhu -15 membuat saya serasa ingin segera pulang ke Spanyol yang hangat. Tetapi ketika tiba di Brussels ternyata suhunya hanya 5 derajat, seketika tubuh saya merasa shock karna perbedaan suhu yang mencapai 20 derajat dalam waktu satu jam, waktu itu saya merasa seperti anak kecil yang lagi masuk ke summer, yeay no more coat ahaha. Setelah menuju pusat kota, saya langsung menuju hostel, di dalam stasiun MRT saya sempat di datangi tentara yang berjaga dengan senjata lengkap untuk memeriksa identitas saya, waktu itu memang kejadiannya setelah serangan di Paris itu, kapan2 saya buat field report Paris. Tiba di hostel, receptionistnya dengan ramah menyambut saya walaupun dia nggk percaya saya orang Indonesia ahaha. Tiba di kamar saya ketemu hostelmate saya, ada yang dari Polandia, Prancis, dan Belanda. Yang aneh si Polish nggk tau Indonesia sama sekali walaupun dia pernah ke Bali dan dua tahun tinggal di Australia, mengejutkan banget. Malam itu saya habiskan ke bar bersama hostelmate, ini enaknya nginap di hostel, bisa ketemu orang baru, obrolan yang keduga dan sebagainya. Singkatnya, besok saya mulai jalan2, karena kebetulan saya tinggal dekat Grand Place, jadi tinggal jalan kaki menuju sana. Tempat yang paling pertama saya tuju ialah Mannekin Piss, yang terkenal banget itu... Ternyataaaaa pas sampai sana patungnya hanya seuprit, saya kira setinggi saya ahaha Dan cuman di corner gitu, tapi sejarahnya sih ini tempat ngambil air warga jaman dulu Saya lanjutin jalan2 saya, saya ke Grand Place semacam alun2nya Brussels, karena waktu itu sedang suasana Natal, jadi ada pasar Natal. Ini umum banget di Eropa, kalo di Indo kayak pas bulan puasa orang jualan kue gitu, tapi ini jualan coklat, champagne dan lain2. Setelah dari sini, saya menuju ke landmark Belgia yaitu Atomium, tempatnya agak di pinggiran dikit, tapi ada metro yang langsung menuju kesana, pokoknya di Eropa rata2 ibukota negara punya jalur kereta bawah tanah, kecuali Bratislava ya ahahah Nah ini Atomium, fotonya agar blur karena minta tolong foto sm orang, maklum solo traveler ehehe. Mau minta fotoin lagi orangnya udah pergi. Ternyata walaupun ini landmark tetapi yang berkunjung kesini cukup sedikit, terbukti dengan saya menunggu orang lewat untuk minta tolong fotoin, skitar hampir sejam saya nunggu orang lewat, kalaupun ada yang lewat, pasti orang tua gitu, sempat mau minta tolong tentara fotoin, tapi tentaranya nggk mau ahaha Dari Atomium saya kembali ke pusat kota, berjalan kaki melihat2 kota, kurang lebih sight seeingnya seperti ini Setelah itu saya menuju sebuah tempat yang nggk mungkin saya lewatkan sebagai anak Hubungan Internasional ehehe Ini diaaaaa, kantor pusat European Union a.k.a Uni Eropa, sebagai anak HI kalo udh sampai sini tingkat sombongnya bisa beda ahahaha.. gimana menurut bang @deffa ? Di foto ini saya minta tolong orang Russia buat motoin, yang ujungnya kita ngobrol soal kondisi ekonomi Russia ahaha Setau saya deket sini ada satu lagi tempat iconic tapi saya nggk tau namanya, yaudah saya jalan kaki kesana, ini tempatnya Selesai dari sini, saya penasaran pengen ngeliat atomium pas malam, akhirnya saya balik deh ke kawasan Atomium Dan ternyata bagus pas malam. Saya lanjutin balik ke daerah Grand Place biar sekalian pulang Maaf ya kalo gambarnya rada blur ehehe Disini saya mau nyobain French Fries Belgia yang terkenal itu, harganya 3 euro ato 5 euro, saya lupa. Siangnya saya udah nyobain Waffle, nah ini agak tricky, biasanya di depan di tulis 1 euro, pas masuk kedalam, ternyata waffle 1 euro itu tanpa topping apapun, jadi kalau make topping harus nambah, dan kisarannya 3-10 euro tergantung toppingnya.. Balik ke Hotel saya packing buat siap2 flight back to Spain besoknya. Besoknya di bandara ada cerita lucu, setelah saya check in, security check, passport check dan segala macam, saya sampai di ruang tunggu sesuai gate saya. Tiba panggilan naik pesawat, saya mulai menganteri, tiba giliran untuk di check boarding pass dan passport, saya ngerasa si petugas memangil saya karena waktu sedang memakai headset, ketika saya membuka headset, dia langsung bilang "orang Indonesia ya?" dengan ngucapin itu make bahasa Indonesia, saya langsung kaget dan reflek saya menjawab "iya kok tau?" dia langsung menjawab "iya saya juga ehehe" lah ternyata petunias Ryan Air-nya orang Indonesia ahahaha.. ngobrol2 ternyata dia udah di Belgia dari lulus SMA, bener2 di luar dugaan ahahah setelah itu saya pamit menuju pesawat, sesampai di dalam pesawat seneng banget denger orang make bahasa Spanyol, serasa lagi mau pulang kampung. Gimana nggk senang? bahasanya saya ngerti ahahah... Jalan2 3 minggu bahasanya saya nggk ngerti semua ahaha.. Mulai Prancis, Jerman, Slovak, Hungary, sampe Belanda. Pas di Brussels saya pengen banget ke Pura Hindu Bali terbesar di Eropa, tapi tempatnya mayan dari Brussels, bisa abis waktu nanti, jadi akhirnya nggk kesitu. Overall, Brussels itu standar banget kalau di bandingin kota lain di Eropa, nggk ada apa2nya, kebetulan aja flight murah jadi saya kesini.. Kota ini emang penting di Eropa tapi kalau mau wisata mendingan ke Bruge atau Antwerp. Oiya temen saya yang dari Belgia waktu saya bilang mau ke Brussel dia langsung bilang "why you want to go to that shity place?" ahahaha bisa di bayangkan kan tanggapan orang Belgia sendiri? Btw Brussels mayan mahal buat kantong cheap traveller tapi kalo ibu2 pejabat sih udah pasti nggk ahaha.
  7. Masih tentang menjelajahi negara Jerman, belum lengkap rasanya perjalananmu mengelilingi Jerman jika kamu belum mengunjungi Kota Frankfurt. Frankfurt merupakan kota terbesar yang terletak di negara bagian Hesse. Kota ini juga merupakan kota terbesar kelima di Jerman. Frankfurt merupakan salah satu kota yang terkenal dengan modernitasnya. Kota ini juga memiliki bentuk arsitektur yang menawan dan megah. Selain itu, Frankfurt juga mempunyai airport yang sangat besar sehingga tercatat sebagai airport terbesar ketiga di Eropa. Kawasan urban di kota Frankfurt diperkirakan berpenduduk sekitar 2,3 juta jiwa pada tahun 2010. Sementara itu, kawasan metropolitan di kota ini diperkirakan merupakan kawasan metropolitan yang terbesar di Jerman. Frankfurt merupakan kota besar yang dijadikan sebagai pusat keuangan, transportasi serta finansial yang terbesar di Eropa. Kota ini dijadikan sebagai kantor pusat berbagai bank besar di dunia. Pada tahun 2011, kantor firma konsultan Mercer menobatkan Frankfurt sebagai kota dengan Kualitas Hidup terbaik ketujuh di dunia. Sementara itu, menurut majalah The Economist, biaya hidup di Frankfurt adalah yang termahal di Jerman, dan biaya hidup kota ini berada di urutan ke-10 termahal dunia. Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera menjelajahi keindahan wisata kota cantik yang satu ini? Pada artikel ini, kita akan membahasnya dalam itinerary menjelajahi kota Frankfurt di Jerman selama 3 hari 2 malam. Untuk panduan mendapatkan visa Jerman, kamu bisa melihatnya di Memilih Transportasi Menuju Frankfurt Memasuki Frankfurt Melalui Frankfurt International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/98/Flughafen_Frankfurt_am_Main_-_Gate_A_-_Check-In_0212.jpg Setelah mendapatkan visa Jerman, kamu dapat mulai membeli tiket transportasimu dengan rute Jakarta menuju Frankfurt. Saat ini, terdapat beberapa maskapai penerbangan yang melayani penerbangan dengan rute Jakarta menuju Frankfurt. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk perjalanan dari Jakarta menuju Frankfurt ini adalah sekitar 15 jam 15 menit. Kamu akan mengalami satu kali stopover ketika kamu mengikuti perjalanan ini. Kota yang mungkin menjadi tempat transitmu adalah Singapura. Biaya yang kamu keluarkan untuk tiket perjalanan dengan rute Jakarta menuju Frankfurt adalah sekitar Rp 6.000.000,00 hingga Rp 8.500.000,00 untuk sekali jalan. Selanjutnya, sesampainya di Frankfurt airport, kamu dapat menaiki kereta light rail dari Frankfurt (M) Flughafen Regionalbf menuju ke Frankfurt (M) Hauptwache. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan dengan kereta ini adalah sekitar 2 Euro. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk mencapai pusat kota Frankfurt adalah sekitar 15 menit. Memilih Penginapan di Frankfurt Memilih Penginapan di Area Westend, Frankfurt via http://www.pixellab.de/img/projekte/3d/architektur/westend_first.jpg Setelah mengurus masalah transportasi, selanjutnya kamu dapat mulai menyusun masalah akomodasi. Selama berada di Frankfurt, kamu dapat memilih penginapan yang kamu sesuaikan dengan budget, jadwal serta partner traveling-mu. Sebagai rekomendasi, kamu dapat memilih untuk menginap di area Westend. Area ini direkomendasikan oleh orang lokal Frankfurt karena tempat ini tergolong merupakan daerah yang aman. Selain itu, kamu juga dapat menemukan banyak pilihan untuk makan dan berbelanja. Selama berada di Frankfurt (daerah Westend), kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan dengan jenis hostel, hotel maupun guest house. Jika kamu memilih untuk menginap di hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis single bed in mixed dormitory room. Kapasitas maksimum untuk menginap di kamar tersebut adalah sekitar 12 orang. Nah, biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di kamar ini adalah sekitar 17 Euro per malam per orang. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar ini adalah free wifi, AC, shared toilet dan shared bathroom. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel, kamu akan mendapatkan kamar dengan jenis single room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di kamar ini adalah sekitar 60 Euro. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah brankas, setrika, meja kerja, pemanas ruangan, shower, pengering rambut, toilet, kamar mandi pribadi, TV, telefon, TV kabel serta free wifi. Selain hostel dan hotel, kamu juga dapat menginap di penginapan dengan jenis guest house. Jika memilih untuk menginap di penginapan dengan jenis ini, kamu akan mendapatkan kamar dengan jenis single room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di penginapan ini adalah sekitar 102 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah brankas, setrika, meja kerja, shower, pengering rambut, peralatan mandi, toilet, kamar mandi pribadi, TV, telepon, radio, minibar, AC, free wifi serta lemari es. Hari Pertama Awali Kegiatan Liburanmu di Frankfurt dengan Kegiatan City Tour dan Melihat Tempat-Tempat Menarik di Frankfurt Ini Awali Perjalanan Wisatamu dengan Mengunjungi Frankfurter Romer via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/c/c3/Frankfurter_R%C3%B6mer.jpg Untuk mengawali kegiatan wisatamu selama berada di Frankfurt ini, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Frankfurter Romer. Frankfurter Romer merupakan bangunan medieval terkenal yang terletak di kota Frankfurt. Bangunan ini juga terkenal sebagai salah satu landmark penting kota Frankfurt. Frankfurter Romer terletak berseberangan dengan Old St. Nicholas Church dan telah menjadi city hall bagi Frankfurt selama lebih dari 600 tahun. Tempat ini dahulunya dimiliki oleh keluarga Romer yang menjual rumahnya ke pemerintah sekitar tahun 1405. Kemudian, setelah itu, pemerintah mengalihfungsikan rumah mereka menjadi balaikota. Tempat ini sebenarnya berbentuk plaza dan seringkali digunakan oleh penduduk maupun pemerintah Frankfurt guna kepentingan pemerintahan. Selain itu, yang menarik pada lantai 2 dan 3 di Haus Lowenstein juga seringkali digunakan sebagai tempat berlangsungnya acara pernikahan. Nah, tidak ada biaya masuk yang harus kamu bayarkan ketika kamu ingin mengunjungi Frankfurter Romer ini. Estimasi waktu kunjunganmu jika ingin mengunjungi Frankfurter Romer ini adalah sekitar 2 hingga 3 jam. Meskipun demikian, belum lengkap rasanya mengunjungi Frankfurt jika kamu belum mengunjungi tempat cantik yang satu ini. Mengunjungi Goethe House via http://www.klassik-stiftung.de/uploads/tx_lombkswmargcontent/100830_KSW_GNM_Bestand_006_web_03.jpg Setelah puas berkeliling dan berfoto di Frankfurter Romer, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Goethe House. Goethe House merupakan rumah tempat tinggal Johann Wolfgang Goethe. Untuk mencapai Goethe House dari Frankfurter Romer, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 6 menit. Tempat ini memang terletak tidak begitu jauh dari Frankfurter Romer. Johann Wolfgang Goethe adalah novelis, sastrawan, humanis, ilmuwan dan filsuf Jerman. Beliau dilahirkan pada tanggal 28 Agustus 1749. Beliau merupakan salah satu tokoh terpenting dalam dunia sastra Jerman, dan neoklasisme serta romantisisme Eropa pada akhir abad ke 18 dan awal abad ke 19. Goethe merupakan pengarang Faust dan Zur Farbenlehre (tentang teori warna) serta merupakan inspirasi bagi penemuan evolusi Darwin. Pengaruhnya begitu besar dalam bidang sastra dan menjadikannya salah satu sastrawan berpengaruh di Eropa. Rumah masa kecilnya di Frankfurt ini kemudian dijadikan sebagai museum hingga saat ini. Biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki Goethe House adalah sekitar 7 Euro. Tempat ini dibuka setiap hari dari pukul 10 pagi hingga 6 sore. Estimasi durasi kunjunganmu di sini adalah sekitar 2 hingga 3 jam. Mengunjungi Cathedral of St. Bartholomew via http://www.inyourpocket.com/gallery/58360.jpg Setelah puas mengunjungi Goethe House, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Cathedral of St. Bartholomew. Katedral ini dibuat dan didedikasikan untuk Saint Bartholomew. Gereja ini merupakan salah satu tempat terbaik jika kamu ingin melihat arsitektur yang indah dari kota Frankfurt. Jika waktumu terbatas, tempat ini juga merupakan salah satu tempat yang tepat untuk menjadi objek fotografimu. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin mengunjungi Cathedral of St. Bartholomew ini. Estimasi lama kunjunganmu ketika mengunjungi tempat ini adalah sekitar 1-2 jam. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu di Frankfurt dengan Mengunjungi Berbagai Tempat Terbaik Lainnya yang Ada di Kota Ini Awali Kegiatan Wisatamu di Frankfurt dengan Mengunjungi Kleinmarkthalle via http://www.kleinmarkthalle.de/wp-content/uploads/2012/11/Slide_10.jpg Untuk mengawali kegiatan hari kelimamu di Frankfurt, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Kleinmarkthalle. Tempat ini merupakan sebuah pasar indoor yang menjual berbagai macam makanan lokal maupun impor yang dapat kamu coba. Tempat ini terletak di pusat kota Frankfurt dan merupakan salah satu pasar yang populer dan terkenal di Frankfurt. Perjalanan wisatamu di Frankfurt belum terasa lengkap jika kamu belum mengunjungi indoor market yang satu ini. Tempat ini pertama kali dibangun pada tahun 1890-an namun sempat mengalami kerusakan hebat pada tahun 1944. Setelah itu, terjadi renovasi besar-besaran terhadap Kleinmarkthalle yang menyebabkan tempat ini dapat dibangun dan digunakan kembali. Lantai kedua dari Kleinmarkthalle ini menjual berbagai macam produk makanan seperti daging sapi, daging bebek, daging kelinci, unggas serta seafood. Sementara pada lantai bawah Kleinmarkthalle ini dijual berbagai macam makanan lezat yang wajib untuk kamu coba. Di tempat ini, kamu juga dapat menemukan makanan-makanan yang jarang kamu temukan sebelumnya. Makanan tersebut misalnya berbagai jenis kentang, jamur yang tidak biasa, fresh black or white truffles, dan lain-lain. Keseluruhan dari makanan ini dikemas dengan cantik dan menawan sehingga membuatmu nyaman untuk membelinya. Mengunjungi Old Opera House Frankfurt via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/9/99/Frankfurt_Alte_Oper_%28Old_Opera_House,_Frankfurt%29_-_geo-en.hlipp.de_-_11478.jpg Setelah puas mengunjungi salah satu pasar indoor unik yang terdapat di Frankfurt, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Old Opera House Frankfurt yang satu ini. Old Opera House atau yang dalam bahasa Jerman disebut Alte Oper ini beralamat di Opernplatz 1, 60313. Gedung Opera ini biasanya dibuka setiap hari pada pukul 9 pagi hingga 12 malam. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin mengunjungi gedung opera yang menawan ini alias gratis. Tempat ini sering digunakan pula sebagai tempat pertunjukkan konser. Tempat ini dibangun pada tahun 1880 namun sempat hancur karena ledakan bom pada tahun 1944. Tetapi, gedung ini kemudian direkonstruksi dan direnovasi sehingga masih tetap dapat digunakan hingga sekarang. Tempat ini kemudian dibuka pada tahun 1981. Semenjak saat itu, ada lebih dari sedikitnya 300 jenis konser dan acara diselenggarakan di tempat ini. Banyak turis dan wisatawan yang berkunjung pula ke tempat ini sehingga tempat ini menjadi salah satu magnet wisata bagi para pengunjung yang hendak mengunjungi Frankfurt. Fasilitas yang terdapat di tempat ini berupa The Great Hall yang memiliki kapasitas mencapai 2.450 pengunjung. Great Hall seringkali digunakan untuk acara pertunjukkan akustik. Selain itu, terdapat pula Mozart Hall yang berkapasitas mencapai lebih dari 700 orang. Untuk mencapai tempat ini dari Kleinmarkthalle, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 12 menit. Selain itu, kamu juga dapat menggunakan taksi selama sekitar 3 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk menggunakan taksi tersebut adalah sekitar 7 hingga 9 Euro. Mengunjungi Palmengarten via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/a/aa/Eingang_Palmengarten_Frankfurt.JPG Setelah puas mengunjungi Alte Oper, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Palmengarten. Palmengarten merupakan salah satu tempat wisata yang sebaiknya kamu kunjungi ketika kamu memiliki kesempatan untuk menjelajahi Frankfurt. Untuk mencapai Palmengarten dari Alte Oper, kamu dapat menaiki subway dari Alte Oper menuju Westend. Lama perjalanan ini adalah sekitar 1 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 3 Euro. Selanjutnya, sesampai di Westend, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 5 menit untuk mencapai Palmengarten ini. Untuk alternative lainnya, kamu dapat menaiki taksi dan menempuh perjalanan selama sekitar 2 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk menaiki taksi ini adalah sekitar 6 hingga 7 Euro. Alternatif lainnya, kamu dapat pula berjalan kaki untuk mencapai Palmengarten ini dari Alte Oper. Lama perjalanan yang dapat kamu tempuh untuk mencapai Palmengarten dengan berjalan kaki adalah sekitar 14 menit. Palmengarten merupakan salah satu dari dua taman botani yang terdapat di kota Frankfurt. Tempat ini juga dinyatakan sebagai taman botani terbesar di negara Jerman. Palmengarten dibuka setiap hari dari pukul 9 pagi hingga 6 malam. Biaya yang kamu keluarkan untuk mengunjungi Palmengarten adalah sekitar 5 Euro untuk sekali masuk. Tempat ini dibangun pada tahun 1871 oleh arsitek Heinrich Siesmayer. Taman ini memiliki luas yang cukup besar yaitu mencapai sekitar 22 hektar. Taman ini memiliki bentuk seperti rumah kaca. Di dalamnya terdapat taman-taman dengan berbagai tema, mulai dari gurun hingga hutan hujan. Untuk melengkapi wisatamu selama berkunjung ke Frankfurt, tentunya kamu dapat mengunjungi taman cantik yang satu ini. Hari Ketiga Masih Ada Tempat Menarik di Frankfurt Lainnya yang Menanti untuk Kamu Kunjungi Mengunjungi Staedel Museum via http://c1038.r38.cf3.rackcdn.com/group5/building44590/media/hzfn_staedel01.jpg Ini dia tempat wisata yang menjadi andalan Frankfurt untuk dikunjungi menurut Trip Advisor. Ya, untuk mengawali kegiatan pada hari ketigamu di Frankfurt, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Stadel Museum. Stadel Museum merupakan museum seni yang terdapat di Kota Frankfurt. Museum ini memiliki setidaknya sekitar 2.700 lukisan dengan 600 di antaranya yang dipamerkan. Selain itu juga terdapat sekitar 100.000 gambaran dan koleksi lainnya yang berupa 600 buah sculpture. Bahkan, Stadel Museum memiliki perpustakaan yang menyimpan sebanyak 100.000 buku yang dapat kamu baca dan pelajari. Stadel Museum sempat menerima penghargaan yang bernama “Museum of The Year 2012â€. Penghargaan tersebut diberikan oleh Asosiasi Seni Jerman. Staedel Museum terletak di Schaumainkai 63, 60596. Biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki museum keren ini adalah sekitar 7 Euro. Namun, gratis bagi anak-anak yang berusia di bawah 7 tahun. Stadel Museum juga memiliki interior yang menawan sehingga mampu memanjakanmu dan menjadi betah berlama-lama di sana. Estimasi durasi kunjunganmu selama berada di Stadel Museum adalah sekitar 2 hingga 3 jam. Nah, itulah dia itinerary menjelajahi kota Frankfurt di negara Jerman. Tentunya, Frankfurt memiliki banyak pesona wisata cantik yang sayang untuk kamu lewatkan. Semoga itinerary ini dapat membantumu dalam mencari referensi terbaik untuk liburanmu selama berada di Frankfurt. Happy traveling!
  8. Pada kesempatan mengunjungi Jerman, tentunya kamu telah memilih beberapa destinasi wisata yang hendak kamu masukkan ke dalam daftar liburanmu. Nah, bagaimana kalau kali ini kamu memilih untuk mengunjungi dan mengeksplor kota Munich atau Munchen yang satu ini? Munchen adalah sebuah kota terbesar yang terletak di negara bagian Bavaria, Jerman. Kota ini memiliki motto yang sangat cantik dan menarik yaitu, “München mag dich“ yang berarti Munchen menyukai anda. Munchen merupakan kota finansial terbesar di Jerman dan seringkali membuat orang-orang senang berdatangan dan bermigrasi ke kota ini karena kenyamanannya. Munchen juga merupakan rumah bagi banyak universitas ternama di Jerman. Munchen juga merupakan rumah bagi banyak teater dan museum yang menyuguhkan pemandangan arsitektural yang indah dan menawan. Selain itu, untuk masalah transportasi, kota ini juga tergolong telah memiliki transportasi yang nyaman. Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera menjelajahi kota Munchen? Kali ini kita akan membahasnya dalam itinerary perjalanan wisata menjelajahi kota Munchen di Jerman selama 3 hari 2 malam. Untuk mengetahui cara pembuatan visa Jerman, kamu dapat melihatnya di Transportasi Menuju Munchen Rute 1: Menaiki Pesawat Menuju Munchen Memasuki Munchen Melalui Munchen Airport via http://www.munich-airport.de/media/images/gallery/presse/archiv/download/721.jpg Untuk memasuki Munchen, kamu dapat memasukinya melalui Munchen Airport. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menempuh perjalanan dengan rute Jakarta menuju Munchen adalah sekitar Rp 4.500.000,00 hingga Rp 9.500.000,00 untuk sekali jalan. Lama perjalanan yang kamu butuhkan untuk menempuh perjalanan ini adalah sekitar 15 jam 30 menit dengan satu kali transit. Setelah tiba di Munchen, kamu dapat menaiki kereta menuju pusat kota Munchen. Lama perjalanan yang kamu butuhkan adalah sekitar 38 menit. Nah, biaya yang kamu butuhkan untuk perjalanan kereta ini adalah sekitar Rp 70.000,00 hingga Rp 90.000,00. Rute 2: Menaiki Pesawat Menuju Salzburg dan Melanjutkan Perjalanan dengan Kereta Memasuki Munchen Melalui Salzburg International Airport via http://www.raurisluxurypenthouse.co.uk/images/salzburg.jpg Jika kamu ingin memiliki alternatif lain memasuki kota Munchen, kamu dapat memilih untuk mencoba menaiki pesawat dengan rute Jakarta menuju Salzburg. Selanjutnya, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menaiki kereta. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki pesawat dengan rute Jakarta menuju Salzburg adalah sekitar Rp 7.000.000,00 hingga Rp 15.000.000,00 untuk sekali jalan. Lama waktu perjalanan yang kamu tempuh untuk perjalanan ini adalah sekitar 18 jam 5 menit. Sesampainya di Salzburg, kamu dapat menaiki bus untuk mencapai Hbf Salzburg. Lama waktu perjalanan yang kamu tempuh untuk mencapai ke Hbf Salzburg adalah sekitar 20 menit. Selanjutnya, begitu kamu tiba di Hbf Salzburg, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menaiki kereta dari Salzburg menuju kota Munchen. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 450.000,00 hingga Rp 550.000,00. Lama waktu perjalanan yang kamu butuhkan adalah 1 jam 38 menit. Memilih Penginapan Selama Berada di Munchen Selama berada di Munchen, kamu dapat memilih hotel yang berada di Munchen city center atau yang berada di dekat Marienplatz. Beberapa alasan terbaik menjadikan daerah ini sebagai tempat tinggalmu selama berada di Munchen adalah karena banyak terdapat tempat akomodasi yang dapat kamu sesuaikan dengan budgetmu. Selain itu, tempat ini juga tergolong strategis sehingga kamu dapat mencapai berbagai tempat menarik lainnya selama berada di Munchen. Tempat ini juga menawarkan berbagai pilihan restoran serta tempat untuk berbelanja. Kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel, guest house serta hostel. Pemilihan penginapan tersebut tentunya dapat kamu sesuaikan dengan jadwal, budget serta partner traveling-mu. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis single room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di penginapan ini adalah sekitar 62 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan jika kamu ingin menginap di tempat ini adalah heating, shower, toilet, bathroom, TV dan telephone. Selain menginap di penginapan berjenis hotel, kamu juga dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel. Kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis bed in 6 mixed dormitory room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di sini adalah sekitar 22 Euro. Fasilitas yang kamu dapatkan antara lain shared toilet, shared bathroom, AC dan free wifi. Selain menginap di penginapan dengan jenis hotel dan hostel, kamu juga dapat menginap di penginapan dengan jenis guest house. Kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis single room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di kamar ini per malam adalah sekitar 68 Euro. Fasilitas yang kamu dapatkan jika kamu ingin menginap di kamar ini adalah AC, free wifi, shared toilet dan shared bathroom. Jangan lupa untuk mencatat semua detail mengenai data penginapanmu selama kamu menginap di kota Munchen. Hari Pertama Awali Perjalanan Wisatamu di Kota Munchen dengan City Tour dan Mengunjungi Tempat-Tempat Penting Awali Perjalananmu dengan Mengunjungi Marienplatz di Munchen via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/6/62/Neues_Rathaus_und_Marienplatz_M%C3%BCnchen.jpg Untuk mengawali perjalananmu selama berada di Munchen, kamu dapat mengunjungi Marienplatz di Munchen. Dari penginapanmu, rata-rata kamu dapat mengunjungi Marienplatz selama sekitar kurang lebih 15 menit melalui jalan kaki. Marienplatz merupakan tempat bagi banyaknya bangunan dengan gaya Baroque dan di tempat ini juga terdapat banyak bangunan menara dengan jam yang besar. Marienplatz memang merupakan public square yang sangat terkenal dan penting di kota Munchen. Di Marienplatz, kamu juga dapat menemukan berbagai restoran dengan harga dan gaya yang bervariasi. Jika kamu ingin melihat pertunjukkan yang berbeda, kamu dapat mengunjungi Marienplatz pada pukul 11 siang karena biasanya terdapat pertunjukkan pada waktu tersebut. Nah, tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin mengunjungi Marienplatz. Estimasi durasi kunjunganmu ketika mengunjungi Marienplatz adalah sekitar 1 hingga 2 jam. Marienplatz merupakan tempat yang baik jika kamu ingin berwisata kota dengan berjalan kaki. Mengunjungi Viktualienmarkt via http://www.stadtvogel.de/fileadmin/images/Tourismusamt_Muenchen_-_Lebensart/Viktualienmarkt.jpg Setelah puas mengunjungi Marienplatz, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Viktualienmarkt di Munchen. Viktualienmarkt merupakan sebuah pasar outdoor tradisional yang menjual berbagai macam makanan dan terletak di pusat kota Munchen. Untuk mencapai Viktualienmarkt dari Marienplatz, kamu dapat berjalan selama sekitar 4 menit karena letaknya tidak begitu jauh. Viktualienmarkt memiliki luas sekitar 22.000 meter persegi. Tempat ini memiliki kios dan toko sebanyak kurang lebih 140 buah yang terdiri dari kios bunga, unggas, keju, ikan, sayur mayur dan lain-lain. Viktualienmarkt dibuka dari hari Senin hingga Sabtu dari pukul 8 pagi hingga pukul 8 malam. Banyak toko memilih tutup pada pukul 6 malam, 2 jam sebelum waktu standar untuk tutup toko namun kamu akan tetap dapat menikmati jam-jam buka yang lebih lama untuk kios bunga, bakery dan restoran. Mengunjungi Maximilianstrasse via http://www.speyer.de/sv_speyer/en/Tourism/Speyer%20multimedia/Photo%20galleries/Old%20City%20Gate%20and%20Maximilianstra%C3%9Fe/Maximilianstrasse%20Klaus%20Venus%2096.jpg?resize=800x550 Setelah puas mengunjungi Viktualienmarkt, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Maximilianstrasse. Maximilianstrasse terletak di pusat kota Munchen jadi kamu dapat mencapainya dengan berjalan kaki. Di tempat ini, kamu juga dapat melihat berbagai macam toko. Arsitektur yang mempengaruhi Maximilianstrasse adalah gaya kota Munchen. Maximilianstrasse juga terkenal sebagai Fifth Avenue milik kota Munchen. Di Maximilianstrasse, kamu dapat menemukan berbagai toko bergengsi dunia. Selain itu, tempat ini juga terkenal dengan suasananya yang glamor dan menyenangkan. Maximilianstrasse dibangun pada tahun 1850 oleh Raja Maximilian II dari Bavaria. Sementara itu, arsitek yang membangun Maximilianstrasse adalah Friedrich Burklein. Lama estimasi kedatanganmu ketika mengunjungi tempat ini adalah sekitar 2 hingga 3 jam. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu dengan Mengunjungi Berbagai Tempat Lainnya yang Menyenangkan di Sini Mengunjungi Englishcher Garten via http://images.boomsbeat.com/data/images/full/44463/7-jpg.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu ketika mengunjungi Munchen, kamu dapat mengunjungi Englischer Garten. Englishcher Garten merupakan sebuah taman umum yang terletak di pusat kota Munchen. Englishcher Garten dibangun pada tahun 1789 oleh Benjamin Thompson. Taman ini merupakan salah satu taman publik yang terkenal di pusat kota Munchen. Nah, selain itu, taman ini juga merupakan salah satu tempat yang sebaiknya kamu kunjungi menurut Trip Advisor. Englishcher Garten memiliki luas sebesar kurang lebih 3,7 kilometer persegi dan menjadikan tempat ini sebagai salah satu taman urban terbesar di dunia. Luasnya bahkan lebih besar jika dibandingkan dengan Central Park di New York. Englishcher Garten merupakan tempat yang sangat baik jika kamu ingin merasa lebih dekat dengan warga lokal. Di tempat ini, kamu dapat berinteraksi dan tentu saja merasa lebih dekat dengan warga lokal. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki taman ini alias gratis. Di taman ini, kamu juga dapat menemukan danau dan merasa senang karena dapat menghabiskan waktumu menjadi lebih dekat dengan alam. Berbagai aktivitas dapat kamu lakukan jika kamu ingin mengunjungi taman ini. Kamu dapat beraktivitas piknik, kemudian dapat juga melakukan aktivitas jalan sore dan bersepeda jika kamu ingin datang dan mengunjungi taman ini. Mengunjungi Schloss Nymphenburg via http://www.aviewoncities.com/img/munich/kvege1459s.jpg Setelah puas menjelajahi dan menghabiskan waktu di Englischer Garten, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Schloss Nymphenburg. Tempat ini terkenal dengan keindahannya dan merupakan salah satu istana terindah yang ada di Munchen. Dalam bahasa Inggris, Schloss Nymphenburg berarti kastil milik Nymphs. Kastil atau istana ini dipengaruhi oleh arsitektur dengan gaya Baroque dan menjadikannya sebagai salah satu istana indah yang ada di Munchen. Untuk mencapai Schloss Nymphenburg dari Englischer Garten, kamu dapat menaiki kendaraan melalui U-Bahn station Rotkreuzplatz. Biaya masuk yang kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki Schloss Nymphenburg adalah sekitar 4,5 Euro. Mengunjungi Milka Welt via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/05/6f/08/1b/milka-welt.jpg Setelah puas menjelajahi salah satu istana yang indah di Munchen, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Milka Welt. Milka Welt adalah sebuah pabrik cokelat dan toko yang menjual cokelat Milka dalam berbagai pilihan rasa dan banyak variasi. Di Milka Welt, kamu dapat merasa senang karena dapat berbelanja cokelat dengan berbagai pilihan. Selain itu, tempat ini juga merupakan salah satu rekomendasi tempat terbaik jika kamu ingin membeli cokelat di Kota Munchen. Ketika memasuki Milka Welt, kamu dapat merasa seolah-olah berada di pabrik cokelat milik Willy Wonka. Selain membeli sejumlah cokelat, kamu juga dapat membeli berbagai macam produk Milka di sini. Terdapat permen, es krim, bahkan kamu juga dapat membeli espresso makers jika kamu datang dan berkunjung ke Milka Welt ini. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalananmu Mengelilingi Kota Munchen dengan Mengunjungi Kastil-Kastil Indah dan Menawan di Kota Munchen Ini Awali Perjalanan Wisata di Hari Ketigamu di Munchen dengan Mengunjungi Neuschwanstein via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/f/f8/Schloss_Neuschwanstein_2013.jpg Untuk mengawali perjalanan wisata hari ketigamu di Munchen, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Neuschwanstein. Neuschwanstein adalah sebuah kastil Bavaria pada abad ke 19. Di sini kamu dapat melihat seolah-olah kastil-kastil Disney menjadi nyata. Kastil ini terletak di puncak pegunungan Jerman, atau tepatnya di Hohenschwangau dan Füssen di Bayern barat daya. Kastil ini dibangun oleh Ludwig II dari Bavaria. Kastil ini mulai dibangun pada tanggal 5 September 1869. Kastil ini sangat terkenal dan kepopulerannya mampu menjadikan kastil ini sebagai salah satu destinasi wisata yang sangat populer di Jerman. Setiap tahun, ada sekitar 1,3 juta pengunjung yang datang dan mengunjungi tempat ini. Setiap hari, setidaknya ada sekitar 6.000 orang datang pada musim panas. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin datang dan mengunjungi kastil ini adalah sekitar 1,8 Euro per orang. Fakta menarik tentang kastil ini adalah kamu tidak diperbolehkan untuk memotret bagian interior dari kastil ini. Meski demikian, tempat ini tetap menjadi salah satu tempat yang cukup sering dipotret di Jerman. Sehingga, jika kamu penasaran ingin mengetahui bagaimana kondisi interior di dalam kastil, kamu harus datang sendiri dan menyaksikan keindahannya. Nah, kastil ini juga menyediakan tur yang dapat kamu nikmati dengan durasi sekitar 35 menit. Kastil ini juga seringkali menjadi inspirasi dari beberapa film. Misalnya, film Sleeping Beauty yang merupakan film Disney. Film tersebut mengambil latar berupa setting dari kastil ini untuk dijadikan sebagai kastil sang putri. Lanjutkan Perjalananmu dengan Mengunjungi Hohenschwangau via http://bilder.fuessen.de/uploads/pics/schloss-hohenschwangau_02.jpg Setelah puas mengunjungi Neuschwanstein, kamu dapat mengunjungi Hohenschwangau. Hohenschwangau adalah sebuah kastil yang dipengaruhi oleh arsitektur dengan gaya kastil Romanesque. Hohenschwangau merupakan sebuah kastil yang berasal dari abad ke 19 dan terletak di daerah bagian selatan Jerman. Kastil ini merupakan kastil tempat Raja Ludwig II Bavaria menghabiskan masa kecilnya bersama dengan ayahnya, Raja Maximilian II Bavaria. Kastil ini terletak dekat dengan kota Fussen, tepatnya di Ostallgen atau di barat daya Bavaria. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki kastil ini adalah sekitar 1,8 Euro untuk sekali masuk dan satu orang. Jika kamu ingin memasuki kastil ini, kamu dapat mengikuti tur. Akan ada seorang tour guide yang akan memandumu untuk berjalan dan mengelilingi kastil ini. Tur yang ditawarkan juga tergolong bagus dan informatif. Namun, sebaiknya kamu tidak membeli souvenir ketika menjelajahi tempat ini karena harga yang ditawarkan tergolong cukup mahal. Meskipun tidak sebesar Neuschwanstein, tetapi kastil ini juga mampu menawarkan pemandangan alam yang begitu indah dan menawan. Nah, itulah dia itinerary perjalanan wisata menjelajahi kota Munchen yang indah di Jerman. Bagaimana? Ternyata Munchen memiliki banyak destinasi wisata yang cukup untuk kamu jelajahi ya. Semoga itinerary ini dapat membantumu dalam menyusun perjalanan liburan terbaik di kota Munchen.
  9. Perjalananmu mengunjungi Berlin tentunya masih belum terasa cukup lengkap selama 2 hari. Bagaimana jika kamu melanjutkan perjalananmu di Berlin dan memperpanjang liburanmu? Berlin adalah ibukota negara Jerman yang memiliki populasi penduduk sekitar sebanyak 3,5 juta penduduk. Kota ini juga merupakan kota terbesar yang dimiliki oleh Jerman. Kota ini juga merupakan kota urban terpadat nomor 7 di Eropa. Kota ini terletak di bagian timur laut Jerman. Kota Berlin terkenal dengan kebudayaan, politik, media dan ilmu pengetahuannya. Berlin modern merupakan rumah bagi banyak universitas ternama, orchestra, museum, tempat kegiatan hiburan, serta banyak acara olahraga. Kota ini juga terkenal dengan banyak festivalnya, arsitektur yang mengagumkan, seni kontemporer dan high quality of living. Penasaran dengan wisata apalagi yang dapat ditawarkan oleh Kota Berlin yang cantik ini? Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas tentang cara rencanakan liburan menyenangkan di Berlin yang akan membuatmu susah lupa (bagian 2). Nah, untuk bagian pertamanya bisa dilihat di: Hari Ketiga Mengunjungi Tempat-Tempat yang Merupakan Best Preserved Section di Kota Berlin Mengunjungi East Side Gallery in Friedrichshain atau Berlin Wall via https://a2.muscache.com/locations/uploads/photo/image/13841/0_4200_0_2800_one_friedrichshain_neumann_29.jpg Mengawali perjalanan hari ketigamu di Kota Berlin, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi East Side Gallery di Friedrichshain atau Tembok Berlin. Tempat ini merupakan tempat memorial internasional mengenai kebebasan. Tempat ini memiliki panjang sekitar 1,3 kilometer dan terletak di daerah Friedrichshain-Kreuzberg. Tempat ini terletak sangat dekat dengan daerah yang dahulunya disebut sebagai Jerman Barat. Di East Side Gallery ini, tembok Berlin disulap menjadi open air gallery terpanjang di dunia. Tempat ini juga merupakan bagian terpanjang dari Tembok Berlin yang masih bertahan hingga sekarang. East Side Gallery merupakan pameran hasil karya lukisan dari sekitar 118 seniman dari 21 negara yang berbeda. Di tempat ini pula, para artis meluangkan ide dan komentarnya tentang situasi politik di Jerman sekitar tahun 1989 hingga 1990 melalui karya seni. Pada masa tersebut merupakan masa dimana Jerman Barat dan Jerman Timur akhirnya bersatu. Yang lebih menyenangkan, jika kamu tertarik untuk bertemu langsung dengan para seniman yang menggambar di Tembok Berlin ini, kamu dapat memesannya melalui request. Terdapat harga spesial jika kamu ingin mewawancarai atau berbicara lebih dekat dengan mereka. Mengunjungi Sony Center di Potsdamer Platz via http://www.euroeyes.de/sites/default/files/styles/gallery/public/gallery/Berlin_Sony_616x3482.jpg?itok=LqPxQag_ Setelah puas mengunjungi East Side Gallery, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Sony Center. Untuk mencapai Sony Center dari East Side Gallery, kamu dapat berjalan kaki selama 7 menit menuju Schlesisches Tor, Berlin. Selanjutnya, kamu dapat menaiki kereta menuju Gleisdreieck, Berlin. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 3 Euro. Setelah sampai di Gleisdreieck, kamu dapat menaiki kereta selama dua menit menuju Potsdamer Platz. Setelah itu, barulah kamu tiba di Sony Center yang terletak di Potsdamer Platz. Sony Center ini merupakan sebuah bangunan modern futuristic yang merupakan salah satu pusat industry Sony. Sony Center dibuka pada tahun 2000, dan hingga saat ini merupakan kantor pusat Sony di seluruh benua Eropa. Di tempat ini terdapat pula restoran dan berbagai toko. Kamu dapat mencicipi makanan dan berbelanja di sini. Selain itu, terdapat pula cinema jika kamu berminat untuk menonton. Nah, salah satu kegiatan menarik yang dapat kamu nikmati di sini adalah melihat orang berlalu-lalang dan berkegiatan di bagian plaza ini. Sony Center juga sangat menarik jika kamu datangi pada waktu malam hari karena terdapat banyak lampu dan lighting effects yang memukau di sini. Mengunjungi Alexanderplatz via http://bilder.t-online.de/b/44/74/71/22/id_44747122/920/tid_da/berlin-alexanderplatz-.jpg Sebelum pulang kembali menuju ke penginapanmu yang terletak di daerah Mitte, kamu dapat mengunjungi tempat yang satu ini terlebih dahulu. Tempat ini bernama Alexanderplatz. Untuk mencapai Alexanderplatz dari Sony Center, kamu dapat berjalan selama sekitar 4 menit untuk mencapai Potsdamer Platz. Selanjutnya, kamu dapat menaiki subway dari Potsdamer Platz menuju Alexanderplatz. Biaya yang kamu keluarkan untuk menaiki subway tersebut adalah sekitar 2 Euro. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk mencapai Alexanderplatz adalah sekitar 10 menit dengan frekuensi kedatangan subway setiap 5 menit sekali. Alexanderplatz merupakan sebuah public square yang terletak tidak jauh dari daerah Mitte. Di tempat ini, kamu juga dapat berbelanja dan melihat pemandangan sekeliling yang menyenangkan. Kamu akan dapat mendapatkan pemandangan yang kontras jika kamu datang ke Alexanderplatz ini pada waktu siang hari dan malam hari. Jika di siang hari kamu dapat menyaksikan orang-orang berlalu-lalang sambil menikmati secangkir kopi hangat, maka lain halnya di malam hari. Pada malam hari, Alexanderplatz juga cukup ramai dengan orang-orang yang hendak memasuki bar dan menikmati makanan makan malam mereka di restoran-restoran yang terletak di daerah ini. Cobalah datang ke Alexanderplatz ini untuk merasa lebih dekat dengan para penduduk lokal Kota Berlin. Hari Keempat Menikmati Sights dan Landmarks yang Terletak di Kota Berlin Mengunjungi Pergamonmuseum via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/4/46/Pergamonmuseum_Front.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keempatmu di Kota Berlin, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Pergamonmuseum. Pergamonmuseum merupakan sebuah museum yang terletak di Museum Island di Berlin. Untuk mencapai Pergamonmuseum dari penginapanmu di daerah Mitte, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 11 menit. Jika kamu ingin menaiki taksi, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 2 menit. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 6 hingga 7 Euro. Tempat ini didesain oleh Alfred Messel dan Ludwig Hoffmann. Museum ini memerlukan waktu sekitar 20 tahun untuk rekonstruksi, yaitu dari tahun 1910 hingga 1930. Beberapa bagian dari Pergamonmuseum ini, yaitu Pergamon Altar dan Market Gate of Miletus dibawa langsung dari negara Turki. Museum ini dibagi menjadi tiga bagian, yaitu antiquity collection, Islamic art museum dan the Middle East Museum. Museum ini dikunjungi oleh sekitar 1.135.000 pengunjung setiap tahunnya dan menjadikan museum ini sebagai museum seni yang paling sering dikunjungi di Jerman. Museum ini dibuka setiap hari dari hari Senin hingga hari Minggu, pada pukul 10 pagi hingga 6 sore. Biaya masuk yang kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki museum seni yang satu ini adalah sekitar 12 Euro untuk satu orang. Mengunjungi Gendarmenmarkt via http://www.berlin-info.de/images/content/sehenswuerdigkeiten-gendarmenmarkt-31__63l.jpg Setelah puas mengunjungi Pergamonmuseum, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Gendarmenmarkt. Untuk mencapai Gendarmenmarkt dari Pergamonmuseum, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 14 menit. Selain berjalan kaki, kamu juga memiliki alternative lain yaitu menaiki taksi. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan jika kamu ingin menaiki taksi adalah sekitar 2 menit. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki taksi adalah sekitar 6 hingga 7 Euro. Gendarmenmarkt merupakan sebuah public square yang terletak di Kota Berlin. Di tempat ini, kamu juga dapat menemukan patung monumental dari salah satu penyair ternama Jerman, yaitu Friedrich Schiller. Gendarmenmarkt dibangun oleh Johann Arnold Nerring pada akhir abad ke 17, kemudian direkonstruksi oleh Georg Christian Unger pada tahun 1773. Pada masa Perang Dunia II dulu, gedung ini mengalami kerusakan yang cukup hebat namun saat ini telah direkonstruksi ulang menyerupai bentuk aslinya terdahulu. Banyak orang yang menyatakan bahwa Gendarmenmarkt merupakan bangunan tercantik yang terdapat di Jerman, bahkan di seluruh Eropa. Sehingga, tidak berlebihan rasanya jika merekomendasikanmu untuk datang dan menyaksikan langsung kecantikan gedung yang satu ini. Arsitektur gedung ini merupakan perpaduan antara arsitektur Perancis dan Jerman. Saat ini, telah terdapat banyak restoran, tempat bisnis dan hotel yang terletak di sekitar Gendarmenmarkt ini. Mengunjungi Berlin Column Victory via http://www.globeimages.net/data/media/180/berlin___victory_column.jpg Setelah puas mengunjungi Gendarmenmarkt, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Berlin Column Victory. Untuk mencapai Berlin Column Victory dari Gendarmenmarkt, kamu dapat menaiki bus line 100 dari Unter den menuju GroBer Stern yang terletak di Berlin. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 9 hingga 11 Euro. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk mencapai Berlin Column Victory ini adalah sekitar 11 menit dengan frekuensi kedatangan bus sekitar 10 menit sekali. Berlin Column Victory merupakan monument yang terletak di pusat kota Berlin. Tempat ini didesain oleh Heinrich Strack untuk memperingati kemenangan Prussia pada perang Danish-Prussia. Pada bagian puncaknya, terdapat sculpture Victoria dengan tinggi sekitar 8,3 meter dan berat mencapai 35 ton. Para penduduk Berlin menamai patung ini dengan sebutan Goldese yang berarti “Golden Lizzyâ€. Perjalananmu belum terasa lengkap dalam mengunjungi Berlin jika kamu belum mengunjungi patung yang satu ini. The Victory Column dibuka setiap hari pada pukul 9.30 pagi hingga 6.30 sore pada bulan April hingga Oktober dan 9.30 pagi hingga 5.30 sore pada bulan November hingga Maret. Tempat ini merupakan salah satu major tourist attraction di Berlin. Hari Kelima Lanjutkan Perjalananmu di Berlin dengan Mengunjungi Taman-Taman yang Ada di Kota Ini Mengunjungi Postdam’s Garden via http://3.bp.blogspot.com/-hIEzsy6YYlM/UI6Wl0yPANI/AAAAAAAAAm0/-CUP3UGyfhs/s1600/Potsdam+6.jpg Untuk mengawali perjalanan hari kelimamu di Berlin, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi taman-taman kota yang berada di Berlin. Sebagai titik awal, kamu dapat mengunjungi Postdam’s Garden. Taman ini berukuran sangat luas dengan ukuran sekitar 102 hektar. Taman ini terletak di sebelah barat daya kota Berlin. Taman ini mulai dibangun sekitar tahun 1787 atas gagasan dari Frederick William II Prussia. Saat ini, taman ini telah dinobatkan sebagai salah satu World Heritage Site oleh UNESCO sejak tahun 1990. Di dalam taman ini terdapat cukup banyak istana yang cantik dan menawan. Selain itu, kamu juga dapat menemukan desain lanskap yang unik yang melawan ide desain dari monarchy of Prussian state. Jika kamu ingin merasa lebih dekat dengan penduduk lokal Kota Berlin, tentunya kamu dapat mengunjungi taman cantik yang satu ini. Taman ini juga dilengkapi dengan kolam yang semakin menambah cantik pemandangan di sekitar taman ini. Melanjutkan Perjalananmu dengan Mengunjungi Treptower Park via http://i.ytimg.com/vi/XxufDjVN_CY/maxresdefault.jpg Setelah puas mengelilingi Postdam’s Garden, kamu dapat melanjutkan perjalananmu menjelajahi taman-taman kota yang berada di Berlin dengan mengunjungi Treptower Park yang satu ini. Untuk mencapai Treptower Park dari Mitte, kamu dapat menaiki bus dari Markisches Museum menuju Herkomerstr Berlin. Biaya yang kamu keluarkan untuk menaiki bus ini adalah sekitar 10 hingga 11 Euro. Lama waktu perjalanan yang kamu butuhkan adalah sekitar 15 menit. Selanjutnya, kamu tinggal berjalan kaki selama sekitar 3 menit untuk mencapai Treptower Park. Treptower Park merupakan taman public yang telah dibangun sejak tahun 1888. Taman ini diperuntukan bagi para penduduk Berlin serta wisatawan yang sedang berkunjung ke Kota Berlin. Di tempat ini, kamu dapat merasa lebih dekat dengan Rusia karena tempat ini memang dibangun untuk mengenang perjuangan tentara Soviet yang kalah di medan perang selama di Berlin. Taman ini sangat dipelihara dengan baik sehingga selalu bersih dan hijau. Jika kamu menyukai dan ingin mempelajari sejarah, maka kunjungan ke Treptower Garden ini tentunya dapat kamu masukan sebagai daftar tempat yang harus kamu kunjungi selama berada di Berlin. Selain itu, tidak ada biaya yang dikenakan jika kamu ingin memasuki Treptower Garden ini alias gratis. Mengunjungi Berlin Botanischer Garten via http://web136.server.homepage-hoster.de/BGBM/index.php/bgbm-foto-galerie/image.raw?view=image&type=orig&id=44 Setelah puas mengunjungi Treptower Garden, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Berlin Botanischer Garten. Tempat ini merupakan taman khusus untuk botani bagi tanaman yang terdapat di Berlin. Taman ini memiliki luas sekitar 44 hektar dengan jumlah total tanaman mencapai 2.200 spesies. Taman ini dibangun pada tahun 1897 hingga 1910 di bawah pengawasan arsitek Adolf Engler. Di taman ini juga terdapat Botanical Museum yang masih berada dalam satu kompleks. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki taman ini adalah sekitar 6 Euro. Taman ini dibuka setiap hari dari pukul 9 pagi hingga 6 sore. Taman ini terletak di Königin-Luise-Straße 6-8, 14195 Berlin, Jerman. Taman ini terdiri dari beberapa gedung seperti Cactus Pavilion and the Pavilion Victoria serta The Great Pavilion. Cactus Pavilion and the Pavilion Victoria merupakan koleksi Tulip serta Water Lily. Sementara The Great Pavilion mengoleksi banyak tanaman tropis di dalamnya terutama bamboo. Hari Keenam Lanjutkan Perjalananmu Mengelilingi Berlin dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Menarik dan Unik Lainnya Mengawali Hari dengan Sarapan di Salah Satu Café Terbaik di Berlin via http://photos.wikimapia.org/p/00/00/72/62/82_big.jpg Sebelum memulai kegiatanmu pada hari keenam di Berlin ini, kamu dapat mencicipi sarapan terlebih dahulu di Cafe Wintergarten in Literaturhaus Berlin. Kafe ini merupakan salah satu kafe terbaik yang dimiliki Kota Berlin. Di tempat ini, kamu dapat merasakan serunya mencicipi sarapanmu di area terbuka. Selain itu, sebagai fasilitas penunjang, terdapat pula toko buku yang terletak di lantai dasar. Beberapa jenis sarapan yang dapat kamu coba misalnya smoked salmon serta waffle. Tempat ini menyediakan sarapan hingga pukul 2 siang. Mengunjungi Mauerpark Flea Market via http://www.canlifestyle.com/blog/wp-content/uploads/2012/10/Mauerpark-Flea-Market2.jpeg Setelah mencicipi sarapan, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Mauerpark Flea Market. Jika kamu merupakan pecinta barang-barang unik dan klasik, maka mengunjungi tempat ini adalah pilihan yang tepat. Mauerpark Flea Market dibuka pada hari Minggu pada pukul 10 pagi hingga 6 sore. Selain berbelanja, kamu juga dapat menyaksikan para seniman lokal Berlin membuat karya seni berbentuk graffiti di sini. Kamu juga dapat menyaksikan live music yang akan membuatmu semakin betah berada di tempat ini. Di tempat ini terdapat banyak toko-toko kecil yang menjual berbagai benda-benda unik dan menarik dengan harga yang terjangkau. Nah, kamu juga dapat menemukan berbagai makanan lokal ketika mengunjungi Mauerpark ini. Itulah dia cara rencanakan liburan menyenangkan di Jerman yang akan membuatmu susah lupa (bagian 2). Wah, ternyata Berlin memiliki banyak tempat yang dapat kamu kunjungi dan sangat menyenangkan ya. Semoga panduan ini dapat membantumu dalam menyusun perjalanan terbaik mengeksplor Berlin. Happy traveling!
  10. Jika kamu memiliki kesempatan untuk pergi mengunjungi benua Eropa, negara manakah yang pertama akan kamu jadikan destinasi untuk berkunjung? Jika kamu berminat untuk mengunjungi Jerman, maka ibukotanya, yaitu Berlin dapat kamu jadikan referensi sebagai kota pertama yang kamu kunjungi di Jerman. Berlin adalah ibukota negara Jerman yang memiliki populasi penduduk sekitar sebanyak 3,5 juta penduduk. Kota ini juga merupakan kota terbesar yang dimiliki oleh Jerman. Kota ini juga merupakan kota urban terpadat nomor 7 di Eropa. Kota ini terletak di bagian timur laut Jerman. Kota Berlin terkenal dengan kebudayaan, politik, media dan ilmu pengetahuannya. Berlin modern merupakan rumah bagi banyak universitas ternama, orchestra, museum, tempat kegiatan hiburan, serta banyak acara olahraga. Kota ini juga terkenal dengan banyak festivalnya, arsitektur yang mengagumkan, seni kontemporer dan high quality of living. Kamu penasaran dengan pesona wisata apa sajakah yang mampu ditawarkan oleh Kota Berlin? Nah, pada kesempatan kali ini kita akan membahasnya dalam panduan mengunjungi Berlin, ibukota negara Jerman. Mengurus Visa Schengen di Kedutaan Jerman Mengurus Visa Schengen Sebelum membeli tiket transportasi dengan rute Jakarta menuju Berlin, pertama-tama kamu harus memiliki visa Schengen terlebih dahulu. Visa Schengen adalah sebuah ‘benda sakti’ yang dapat mewujudkan keinginanmu untuk menjelajahi sekitar 20 negara di Eropa. Visa Schengen merupakan visa khusus yang dapat dimiliki wisatawan yang ingin mengunjungi 25 negara di Eropa (22 negara Uni Eropa dan 3 negara non-Uni Eropa). 25 negara yang dapat kamu jelajahi dengan Visa Schengen adalah Austria, Belgia, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Perancis, Jerman, Yunani, Hungaria, Islandia, Italia, Latvia, Lithuania, Luxemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, dan Swiss. Batas waktu paling lama untuk menggunakan visa Schengen adalah 90 hari dalam jangka waktu 6 bulan. Nah, kamu dapat mengurus visa Schengen di negara yang kamu kunjungi pertama kali dan yang paling lama kamu kunjungi selama di Eropa. Untuk perjalanan kita kali ini, kamu bisa mulai mengurus visa di Kedutaan Besar Jerman yang terletak di Jalan MH. Thamrin, Jakarta. Nah, sekedar rekomendasi, kamu dapat mulai mengurus visa Schengen sejak 3 bulan sebelum berangkat ke Berlin. Dokumen yang harus kamu persiapkan untuk mengurus visa Jerman adalah paspor dengan minimal masa berlaku selama 6 bulan. Jika kamu memiliki paspor lama, sebaiknya passport tersebut juga kamu persiapkan untuk mengantisipasi jika nanti dibutuhkan. Selain itu, kamu dapat mempersiapkan fotokopi KTP, serta pas foto berukuran 3,5 x 4,5. Pas foto tersebut sebaiknya memiliki latar belakang berwarna putih atau abu-abu. Wajahmu sebaiknya berukuran sebesar 80% dari foto tersebut. Setelah itu, kamu juga dapat mempersiapkan asuransi kesehatan perjalanan. Sebagai tips, kamu dapat membeli asuransi kesehatan yang berlaku 1 tahun karena harganya lebih terjangkau (135 USD) dibandingkan asuransi kesehatan yang berlaku selama 90 hari (160 USD). Sebagai dokumen tambahan, kamu dapat melampirkan dokumen keterangan tujuanmu berkunjung ke Jerman. Misalnya, jika kamu hendak mengunjungi keluarga, kamu dapat melampirkan bukti bahwa kamu ada hubungan keluarga dengan saudaramu di Jerman (kartu keluarga, atau surat keterangan lainnya). Kamu juga dapat mempersiapkan reservasi tiket pesawat, fotokopian rekening tabungan 3 bulan terakhir, surat keterangan kerja dengan gaji serta mengisi formulir visa Schengen Jerman. Kemudian kamu dapat mulai mendaftarkan diri untuk mendapat panggilan wawancara visa. Kemudian, kamu dapat datang pada waktu yang telah ditentukan oleh Kedutaan Jerman. Pengurusan visa sebaiknya kamu lakukan sejak jauh-jauh hari untuk mengantisipasi waktu-waktu peak season. Transportasi Menuju Berlin Memasuki Berlin Melalui Berlin Tegel Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/6/6c/Flughafen_Tegel_Tower_und_Hauptgeb%C3%A4ude.jpg Setelah selesai mengurus visa Schengen, sekarang kamu dapat mulai memilih transportasi menuju Berlin. Rute transportasi terbaik menuju Berlin adalah dengan menaiki pesawat dengan rute Bandara Internasional Soekarno Hatta menuju Berlin Tegel Airport. Saat ini, terdapat beberapa maskapai penerbangan yang melayani penerbangan dengan rute Jakarta-Berlin. Untuk mencapai Berlin, maka lama waktu tempuh yang kamu butuhkan adalah sekitar 17 jam 10 menit. Jika menggunakan pesawat dengan rute Jakarta menuju Berlin, kamu kemungkinan akan mengalami satu kali transit. Kamu akan transit di Abu Dhabi. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 4.600.000,00 hingga Rp 9.500.000,00 per sekali jalan. Memilih Penginapan di Berlin Memilih Penginapan di Daerah Mitte via http://travelsofadam.com/2014/12/where-to-stay-berlin-neighborhoods/ Berlin merupakan kota yang memiliki sejumlah wilayah neighborhood. Tentunya, kamu dapat memilih sendiri daerah penginapan yang dapat kamu pilih seperti Friedrichshain, Kreuzberg, Prenzlaurber Berg, dan Mitte. Sebagai rekomendasi, kamu dapat memilih untuk menginap di daerah Mitte. Di daerah Mitte terdapat banyak pilihan penginapan yang dapat kamu sesuaikan dengan budget, serta partner traveling-mu. Selain itu, beberapa alasan kenapa kamu dapat memilih Mitte adalah letaknya yang strategis dengan banyak spot penting di Berlin. Selain itu, suasana yang ditawarkan oleh daerah Mitte tergolong memiliki seni yang tinggi. Mitte terletak di pusat kota Berlin, dan tergolong mudah jika kamu ingin mengunjungi TV Tower, Alexanderplatz, Museum Island. Di tempat ini, kamu juga dapat mengunjungi berbagai tempat untuk berbelanja. Kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, guest house atau hotel. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis mixed dormitory room dengan harga sekitar 17 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar ini adalah AC, heater, shared toilet dan shared bathroom. Selain menginap di hostel, kamu dapat juga memilih alternatif lain untuk menginap di penginapan berjenis guest house. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis double room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di tempat ini adalah sekitar 64 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar ini adalah heater, shower, toilet, kamar mandi pribadi, TV, radio serta minibar. Selain menginap di hostel dan guest house, kamu juga memiliki pilihan lain untuk menginap di penginapan berjenis hotel. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat menginap di kamar dengan jenis double room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di kamar dengan jenis ini adalah sekitar 70 Euro. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar dengan jenis ini adalah brankas, meja kerja, area tempat duduk, pemanas ruangan, shower, pengering rambut, toilet, kamar mandi pribadi, TV, telefon, radio serta minibar dan fasilitas alarm. Hari Pertama Mengunjungi Banyak Tempat-Tempat Penting dan Utama yang Terdapat di Berlin Memulai Perjalananmu di Berlin dengan Mengikuti Free Walking Tour via http://cdn.awayplan.com/assets/new-berlin-free-walking-tour-1-4cdc229eba3f596e87e64d89d18900a5.jpg Untuk memulai perjalanan wisatamu selama berada di Berlin, kamu dapat memulainya dengan mengikuti free walking tour. Titik awal perjalanan walking tour ini adalah di Starbucks yang terletak di depan Bradenburg Gate. Di tempat ini, kamu dapat mengikuti tur yang ada setiap hari pada pukul 11 siang, 1 siang atau 4 sore. Kamu akan dipandu oleh warga lokal Berlin yang akan dengan senang hati mengantarkanmu mengelilingi dan mengetahui sejarah kota Berlin. Tempat-tempat yang dikunjungi oleh free walking tour ini antara lain adalah Pariser Platz, Bradenburg Gate, the Memorial to the Murdered Jews of Europe, The Site of Hitler’s Former Bunker, Lutwaffe HQ, Berlin Wall, The Former SS Headquarters, Checkpoint Charlie, The 1920 Cabaret Mille dan lain-lain. Total waktu yang dibutuhkan untuk perjalanan jika kamu ingin mengikuti tur jalan kaki ini adalah sekitar 2,5 jam. Namun, tentunya kamu bebas menentukan ingin mengikuti tur ini hingga selesai atau tidak. Mengunjungi Altes Museum via http://www.smb.museum/uploads/tx_templavoila/02_Altes_Museum_Meisse_Kopie_KopieD.jpg Setelah puas mengikuti free walking tour di Berlin ini, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Altes Museum. Altes Museum merupakan sebuah satu dari banyak museum kuno yang terletak di Museum Island, Berlin. Untuk mencapai Altes Museum dari Bradenburg Gate, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 3 menit untuk mencapai Reichstag/Bunderstag di Berlin. Setelah itu, kamu dapat menaiki bus dari Reichstag/Bunderstag menuju ke Lutsgarten. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 10 Euro. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama 9 menit. Sejak direstorasi pada tahun 1996, museum ini memiliki koleksi antik dari Berlin State Museum. Selain itu, museum ini juga merupakan salah satu Situs Warisan Dunia yang dinobatkan oleh UNESCO pada tahun 1999. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki museum ini adalah sekitar 10 Euro. Namun, kamu juga dapat memilih jika kamu ingin mengunjungi banyak museum dan bukan hanya museum yang satu ini. Kamu dapat memilih untuk membeli annual membership pass atau 3-day-ticket. Melanjutkan Perjalananmu di Berlin dengan Mengunjungi Alte Nationalgalerie Museum via http://www.globeimages.net/data/media/180/alte_nationalgalerie__berlin.jpg Setelah puas mengunjungi Altes Museum, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Alte Nationalgalerie Museum. Tempat ini merupakan salah satu tempat yang wajib kamu kunjungi terutama jika kamu merupakan pecinta seni. Alte Nationalgalerie Museum terletak tidak begitu jauh dari Altes Museum karena kedua museum ini terletak di dalam kompleks Museum Island. Selain itu, di Museum Island juga terdapat banyak museum lain yang dapat kamu kunjungi jika kamu berminat. Di museum ini, kamu dapat melihat berbagai karya seni yang terinspirasi dari banyak aliran. Misalnya, neoclassical, romantic, biedermeier, impressionist dan aliran awal modernist. Kamu dapat menikmati berbagai karya seni tersebut di sini. Gedung ini merupakan gedung orisinal dari National Gallery Berlin, namun sekarang telah dibangun banyak gedung lainnya guna melengkapi museum ini. Museum ini juga tercatat sebagai salah satu UNESCO World Heritage. Altes Nationalgalerie Museum dibuka setiap hari dari pukul 10 pagi hingga 6 sore, kecuali pada hari Senin. Museum ini ditutup pada hari Senin. Biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki Altes Nationalgalerie Museum ini adalah sekitar 8 Euro untuk per orang. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu dengan Mengunjungi Reichstag Mengunjungi Reichstag via http://www.planet-wissen.de/politik_geschichte/deutsche_politik/bundestag/img/bt_reichstagneu_dpa_g.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Kota Berlin, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Reichstag. Reichstag merupakan salah satu gedung bersejarah yang terdapat di Kota Berlin. Gedung Reichstag adalah gedung parlemen kekaisaran Jerman, dimana di tempat ini parlemen Jerman biasanya sering melaksanakan sidang. Gedung ini dibangun pada tahun 1890-an dan masih terus dipertahankan keberadaannya hingga sekarang. Setelah perang dunia kedua, parlemen Jerman terpecah menjadi dua bagian, yaitu parlemen Jerman barat dan Jerman timur. Meski demikian, saat ini parlemen yang digunakan hanyalah yang berada di Berlin dan kedua negara telah bersatu. Setelah tahun 1999, gedung ini kemudian seperti terlahir kembali dan diberi nama the modern Bunderstag. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki gedung Reichstag ini alias gratis. Di tempat ini, kamu dapat menyaksikan pula kubah yang terbentuk dari kaca. Gedung Reichstag dibuka setiap hari dari pukul 8 pagi hingga pukul 12 malam. Dan untuk last admission memasuki gedung ini adalah sekitar pukul 10 malam setiap hari. Mengunjungi Kaufhaus Des Westens (KaDeWe) via http://berlin-germany.eu/wp-content/uploads/2013/07/kadewe-berlin-at-night.jpg Setelah puas mengunjungi Reichstag, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Kaufhaus Des Westens. Kaufhaus Des Westens adalah salah satu pusat perbelanjaan yang terbesar dan terkenal di Berlin. Kaufhaus Des Westens dalam bahasa Inggris berarti Department Store of The West. Tempat ini memiliki luas sekitar 60.000 meter persegi. Bahkan, KaDeWe merupakan pusat perbelanjaan terbesar yang terdapat di Benua Eropa. KaDeWe setiap harinya mampu menarik minat sekitar 40.000 hingga 50.000 pengunjung untuk berdatangan ke sini. KaDeWe terletak di Tauentzienstraße yang terletak di antara Wittenbergplatz dan Breitscheidplatz. Untuk melengkapi perjalananmu di Berlin, kamu dapat melengkapinya dengan mengunjungi Kaufhaus Des Westens ini. Untuk mencapai KaDeWe dari Reichstag, kamu dapat menaiki bus #100 untuk menuju ke daerah West Berlin. Selanjutnya, kamu sudah langsung dapat tiba di depan Kaufhaus Des Westens yang satu ini. Mengunjungi Potsdamer Platz via http://berlin.barwick.de/static/images/6/6f/832/800px-potsdamer-platz-2006-05-01.jpg Setelah puas mengunjungi KaDeWe, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Potsdamer Platz. Potsdamer Platz adalah sebuah tempat umum yang terletak di pusat kota Berlin. Potsdamer Platz terletak tidak begitu jauh dari Bradenburg Gate. Untuk mencapai Potsdamer Platz dari KaDeWe, kamu dapat menaiki bus #200 dari Zoo Station menuju ke arah timur. Dan di daerah Potsdamer Platz ini, kamu juga dapat menikmati dan menyaksikan Tiergarten secara lebih dekat. Tempat ini diberi nama demikian karena menyesuaikan dari nama Kota Postdam yang terletak sekitar 25 kilometer selatan dari kota Berlin. Tempat ini diberi nama demikian sebagai tanda bahwa Potsdamer Platz ini dulunya merupakan sebuah jalan yang dilewati oleh Tembok Berlin. Namun sekarang, daerah Potsdamer Platz ini telah berkembang dengan begitu pesat. Terdapat banyak pusat industry dan bisnis yang berada di tempat ini. Mengunjungi Tiergarten via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/it/f/f1/Gro%C3%9Fer_Tiergarten.jpg Sementara itu, kamu juga dapat mengunjungi Tiergarten ketika berkunjung ke tempat ini. Tiergarten merupakan sebuah taman public dan urban yang terkenal di Kota Berlin. Sebelum Jerman Barat dan Jerman Timur bersatu, Tiergarten merupakan bagian dari Jerman Barat. Di Tiergarten ini, kamu dapat menemukan berbagai macam sculpture seperti Victory Column, Bismarck Memorial, serta berbagai macam sculpture lainnya. Di tempat ini juga terdapat playground guna menambah fasilitas kenyamanan dari para penduduk lokal yang hendak berkunjung ke Tiergarten ini. Ya, Tiergarten merupakan salah satu tempat yang tepat jika kamu ingin mengenal lebih dekat para penduduk lokal Berlin. Selain itu, Tiergarten juga merupakan salah satu tempat yang nyaman jika kamu ingin sekedar berjalan kaki dan bersantai. Nah, itulah dia cara rencanakan liburan di Berlin yang akan membuatmu susah lupa (bagian pertama). Tentunya, Berlin masih memiliki berbagai pesona wisata lainnya yang menanti untuk dieksplor. Kamu penasaran? Jangan lewatkan dalam panduan menjelajahi Berlin, ibukota negara Jerman bagian kedua selanjutnya. Happy traveling!
  11. Kota Antwerpen adalah kota pelabuhan terbesar kedua di Eropa, setelah Rotterdam dan juga merupakan kota mode di Belgium. Arsitektur di kota ini sebagian besar berasal dari abad ke 16, dan mampu membuatmu kagum karena keindahannya. Banyak hal yang dapat di tawarkan dari kota ini agar dapat menarik para wisatawan mancanegara untuk datang berkunjung ke kota ini. Nah, yang paling terkenal adalah berlian. Kota Antwerpen ini terkenal sebagai pusat berlian di dunia. Khususnya bagi kaum hawa, kota Antwerpen ini tidak pernah terlupakan jikalau mereka mengunjungi Negara Belgia. Kota Antwerpen adalah sebuah kota yang berbatasan dengan kekaisaran Romawi Suci, sehingga kota ini menjadi salah satu pusat perdagangan di Eropa. Hingga saat ini, Antwerpen merupakan kota dengan pendapatan daerah yang cukup besar. Jumlah total penduduk di Kota Antwerpen sendiri mencapai lebih dari 455.000 jiwa. Nah, apakah kamu penasaran dengan Antwerpen si Kota Berlian ini? Berikut ini kita akan membahasnya dalam waktunya kamu untuk menjelajahi Kota Antwerpen di Belgia dan menikmati kecantikannya. Transportasi Menuju Kota Antwerpen Memasuki Antwerpen Melalui Brussels International Airport via http://destinasian.co.id/wp-content/uploads/1081655_44418026.jpg Kamu dapat mulai menyusun rencana dan memilih transportasi terbaik untuk mencapai Kota Antwerpen. Salah satu rute yang dapat kamu tempuh adalah menaiki pesawat dengan rute Jakarta menuju Kota Brussels, kemudian dilanjutkan dengan menaiki kereta. Saat ini terdapat beberapa maskapai penerbangan yang akan mengantarkanmu dari Jakarta menuju Brussels. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 21 jam 11 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 5.500.000,00 hingga Rp 8.500.000,00 untuk sekali jalan. Selanjutnya, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menaiki kereta dari Brussels menuju Borgerhouts. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 35 menit. Menikmati Indahnya Stasiun Kereta Api di Antwerpen via http://pegipegi.bisnisonlinez.com/wp-content/uploads/2013/11/Antwerpen-station03.jpg Kamu dapat mencoba untuk menaiki kereta api jika mengunjungi Antwerpen. Di Antwerpen Centraal ada sekitar 15 kali keberangkatan setiap jamnya, termasuk antar kota, atau antar negara bagian di Eropa. Jarak stasiun ke pusat kota di Antwerpen ini hanya sekita 7 km dan dapat dicapai dengan bus 14 dengan harga tiket bus sekitar Euro 2. Stasiun kereta api Grandiose adalah stasiun kereta api yang di resmikan pada tahun 1905. Arsitekturnya hampir menyerupai gereja katedral yang megah. Stasiun ini merupakan hasil karya dari Louis Delacenserie, sehingga stasiun ini adalah salah satu stasiun kereta terindah di dunia. Jika kamu berkunjung ke kota Antwerpen, tidak ada salahnya kamu merasakan bertransportasi dengan kereta api, baik dari Amsterdam maupun dari Brussels. Dengan menggunakan transportasi kereta api, kamu dapat melihat dari dekat keindahan salah satu stasiun terindah di dunia ini. Mengenal Lebih Dekat Kota Antwerpen Toko Berlian di Antwerpen via Inilah dia yang menyebabkan Antwerpen sangat terkenal, yaitu berlian. Konon, sejak zaman Perang Dunia II, Antwerpen memang sudah sangat terkenal sebagai pusat perdagangan berlian di dunia. Sampai dengan sekarang, jikalau kita berkunjung ke kota Antwerpen, banyak sekali toko berlian pemiliknya adalah orang Yahudi. Orang Yahudi mempunyai hari besar bagi mereka adalah hari Sabtu, sama seperti dengan orang Muslim hari besarnya adalah hari Jumat dan orang Kristiani hari besarnya adalah hari Minggu. Sehingga, tidak aneh rasanya jika kamu berkunjung ke kota Antwerpen pada hari Sabtu dan menemukan fakta bahwa banyak sekali toko tutup sehingga kegiatan berlangsung tidak optimal. Saking banyaknya orang di kota Antwerpen tersebut berdagang berlian sehingga kamu akan dapat dengan mudah menemukan berlian di kota ini. Memilih Penginapan di Kota Antwerpen Selama kamu berada di Kota Antwerpen, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan dengan jenis hostel, guest house maupun hotel. Nah, jenis penginapan ini sendiri tentunya dapat kamu sesuaikan dengan budget, jadwal serta partner-mu selama traveling ke sana. Jika kamu ingin menginap di penginapan dengan jenis hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis mixed dormitory room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di kamar dengan jenis ini adalah sekitar 28 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan selama kamu menginap di kamar ini adalah pemandangan kota, pemanas ruangan, shower, toilet, kamar mandi pribadi. Selain itu, fasilitas wifi juga tersedia di seluruh ruangan. Selain menginap di penginapan dengan jenis hostel, kamu juga memiliki alternative lain untuk menginap di penginapan dengan jenis guest house. Jika kamu menginap di penginapan dengan jenis guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis double room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di penginapan dengan jenis ini adalah sekitar 70 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah pemandangan landmark, TV kabel, pemanas ruangan, lemari, kamar mandi serta free wifi. Selain menginap di penginapan dengan jenis hostel dan guest house, kamu juga memiliki pilihan lain untuk menginap di penginapan dengan jenis hotel. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan dengan jenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis twin atau double room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di penginapan dengan jenis ini adalah sekitar 116 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan jika kamu menginap di sini adalah brankas, AC, shower, bathtub, kamar mandi pribadi, TV serta free wifi. Hari Pertama Awali Kegiatan Wisatamu dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Terbaik Selama Berada di Antwerpen Mengunjungi Museum Aan De Stoorm via Untuk mengawali perjalanan hari pertamamu di Kota Antwerpen, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Museum Aan De Stoorm. Museum ini merupakan sebuah museum yang terletak di sepanjang Sungai Scheldt di kota Antwerpen. Ya, kota Antwerpen selain terkenal dengan pusat berlian dunia, juga terkenal dengan museum budaya yang di beri nama Museum Aan de Stroom atau dengan singkatan MAS yang terletak di antara pusat kota dan pelabuhan. Di dalam museum tersebut terdapat kebudayaan dari masa lalu, masa kini hingga prediksi masa depan warga Antwerpen. Jadi, di museum tersebut terdapat beragam kebudayaan dengan latar belakang yang berbeda. Ciri khas dari MAS adalah arsitekturnya yang sangat menarik, sehingga kamu tidak akan dapat melupakan keindahan dari bentuk bangunan tersebut. Di dalam museum ini, terdapat beragam foto-foto tentang kehidupan banga Belgia dari masa ke masa. Dahulunya negara Belgia ini pernah di jadikan sebagai sarana atau benteng pertahanan untuk menyerang bangsa Inggris oleh Bapoleon Bonaparte. Museum Aan de Stroom ini (MAS) terdiri dari 10 lantai berbentuk segi empat, dimana dari masing-masing sisinya kita dapat melihat pelabuhan Antwerpen dan pusat kota Antwerpen. Mengunjungi Antwerp Zoo via Tidak jauh dari Stasiun Kota Antwerpen, kamu dapat menemukan Antwerp Zoo. Antwerp Zoo terletak persis di sebelah stasiun tersebut sehingga kamu dapat mencapainya dengan mudah. Di Antwerp Zoo, kamu dapat melihat reef aquarium dalam bentuk yang sangat besar. Selain itu, pada bagian Flemish Garden, kamu dapat menyaksikan koala. Baru-baru ini Antwerp Zoo juga mendapatkan dua ekor bayi tapir sehingga menambah panjang binatang yang terdapat di kebun binatang ini. Kebun binatang ini adalah kebun binatang tertua yang terdapat di kota Antwerpen. Antwerpen ini memiliki koleksi berjumlah hampir seribu spesies hewan dan sekitar 5000 ekor binatang yang hidup secara damai di dalam kebun binatang tersebut. Di kebun binatang ini banyak sekali binatang-binatang langka di pelihara dengan kondisi habitat yang sangat dijaga. Selain itu, terdapat juga akuarium berisi penguin yang dapat kamu temui di tempat ini. Antwerp Zoo ini sendiri merupakan salah satu kebun binatang tertua di dunia, yang didirikan tanggal 21 Juli 1843. Mengunjungi Rubenshuis via Rubenshuis adalah sebuah museum yang dahulunya digunakan sebagai rumah dari Peter Paul Rubens. Beliau adalah seorang pelukis Baroque. Tempat ini sekarang dijadikan sebagai museum untuk memamerkan karya-karya lukisannya. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki Rubenshuis adalah sekitar 8 Euro. Untuk mengetahui lebih lanjut tentang sejarah Rubenshuis, kamu menggunakan fasilitas audio guide. Tidak ada biaya yang dikeluarkan jika kamu ingin menggunakan fasilitas ini. Kamu dapat memastikan agar membawa earphone ketika menggunakan audio guide ini. Kamu juga dapat mencoba untuk mengikuti tur Rubens Prive agar dapat mengetahui kehidupan personal dari Peter Paul Rubens ini. Meskipun tergolong padat dan ramai, namun kamu tidak perlu khawatir karena antrian yang terjadi di tempat ini juga tergolong tidak begitu ramai. Hari Kedua Lanjutkan Kegiatan Wisatamu di Kota Antwerpen dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Menarik Lainnya di Kota Ini Membeli Berlian di Antwerpen via https://chemistryofray.files.wordpress.com/2015/05/p_20150510_130327.jpg Sudah menjadi rahasia umum dimana Kota Antwerpen sendiri terkenal dengan berliannya. Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Kota Antwerpen, kamu dapat memulainya dengan membeli berlian jika kamu berminat. Karena itu, kamu akan dapat menemukan toko berlian dengan mudah di kota ini. Bahkan, di stasiun pun kamu dapat menemukan toko berlian. Seru sekali, bukan? Beberapa tips yang dapat coba kamu aplikasikan jika kamu berminat membeli berlian di Antwerpen adalah kamu harus mengetahui harga pasaran berlian saat ini. Caranya bisa dengan mencari tahu terlebih dahulu melalui internet atau bertanya langsung pada toko berlian setempat. Kemudian, jangan terlalu percaya dengan diskon besar-besaran yang diberikan oleh toko berlian. Sebab bisa jadi, harga diskon tersebut malah tergolong lebih mahal jika dibandingkan dengan harga pasaran. Selain itu, kamu juga sebaiknya jangan terlalu percaya dengan harga yang tertera di price tag. Sebab, dalam beberapa kasus harga tersebut masih dapat ditawar namun tentu saja sebaiknya kamu mengetahui harga pasaran berlian terlebih dahulu. Untuk menambah seru perjalananmu di Kota Antwerpen, jangan lupa untuk mengaplikasikan tips-tips tersebut ketika kamu memiliki keinginan untuk membeli berlian di kota ini. Mengunjungi Plantin Moretus Museum via http://www.planetware.com/photos-large/B/plantin-moretus-museum.jpg Setelah puas berbelanja berlian, selanjutnya kamu dapat melanjutkan kegiatan wisatamu dengan mengunjungi Plantin Moretus Museum. Plantin Moretus Museum adalah sebuah museum di Kota Antwerp yang dibangun dengan bertujuan untuk menghormati Christophe Plantin dan Jan Moretus. Tempat ini berlokasi di dekat Plantin Press, tidak jauh dari Friday Market. Museum ini sangat terkenal karena dedikasinya dalam bidang printing. Hal ini menyebabkan museum ini menjadi salah satu museum printing terbesar di dunia. Tempat ini juga memiliki koleksi dari banyak buku-buku penting. Museum ini juga berperan penting dalam menyebarkan informasi mengenai printing ke seluruh dunia. Itulah sebabnya museum ini masuk dalam UNESCO World Heritage List pada tahun 2005. Untuk melengkapi kegiatan perjalananmu dalam menjelajahi Kota Antwerpen, kunjungan ke Plantin Moretus ini sebaiknya masuk dalam daftarmu. Mengunjungi Great Markt Square di Antwerpen via Setelah puas mengunjungi Plantin Moretus Museum, selanjutnya kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Great Markt Square di Antwerpen. Tempat ini merupakan salah satu tempat bersejarah yang terdapat di Kota Antwerpen. Markt Square ini dikelilingi oleh rumah-rumah dengan gaya medieval. Tidak jauh dari tempat ini kamu juga dapat menemukan City Hall Kota Antwerpen. City Hall Antwerpen sendiri didesain dengan gaya arsitektur kombinasi antara Gothic dan Renaissance. Gaya arsitektur bangunan ini tergolong eksklusif dan dapat ditemukan di daerah ini di Eropa. Di tempat ini kamu juga dapat menemukan Brabo fountain. Brabo fountain sendiri merupakan sebuah fountain dengan patung yang didesain oleh Jef Lambeaux. Fountain ini menggambarkan legenda Kota Antwerpen. Di sekitar Markt Square ini, kamu dapat menemukan berbagai kafe dan restoran. Selain itu, pada waktu musim dingin, tempat ini biasanya dijadikan sebagai Chrismas Market dan ice rink. Hari Ketiga Rasakan Serunya Menjelajahi Kota Antwerpen Mengawali Perjalanan Hari Ketigamu dengan Mengunjungi Het Steen via Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu di Kota Antwerpen, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Het Steen. Het Steen sendiri merupakan sebuah benteng tua yang terletak di pusat Kota Antwerpen. Het Steen adalah sebuah benteng yang memiliki gaya arsitektur medieval. Het Steen konon juga merupakan gedung tertua yang terdapat di Kota Antwerpen. Het Steen ini dibangun pada abad pertengahan. Het Steen terletak tidak begitu jauh dari Sungai Schelde. Sampai saat ini, Het Steen difungsikan sebagai museum dan hanya beberapa bagiannya saja yang dapat dilihat dan dikunjungi. Tempat ini juga pernah digunakan sebagai penjara sekitar tahun 1303 hingga 1827. Het Steen sendiri jika diterjemahkan dalam bahasa Inggris berarti House of Stone. Untuk merasa lebih dekat dengan Kota Antwerpen di masa lalu, kamu dapat mengunjungi Het Steen yang satu ini. Mengunjungi Meir via Bagi kamu yang menyukai kegiatan berbelanja, setelah puas mengunjungi Het Steen, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Meir. Meir sendiri merupakan salah satu tempat perbelanjaan yang paling populer di Kota Antwerpen. Tempat ini berawal dari Keyserlei (di dekat Central Station) hingga mencapai Groenplaats. Ketika mengunjungi tempat ini, jangan lupa untuk datang dan mengunjungi Stadsfeestzaal yang merupakan sebuah mall di sini. Stadsfeestzaal sendiri rupanya dibangun pada tahun 2007, setelah hampir 10 tahun rusak karena mengalami kebakaran hebat. Ya, untuk melengkapi perjalanan wisatamu ketika mengunjungi Meir, jangan lupa datang dan berkunjung ke tempat ini. Itulah dia pembahasan mengenai waktunya kamu untuk menjelajahi Kota Antwerpen di Belgia dan menikmati kecantikannya. Antwerpen memiliki berbagai tempat terbaik yang dapat kamu kunjungi pada kesempatan liburanmu selanjutnya. Happy traveling!
  12. Slovakia, ada yang pernah denger? pasti ada, tapi waktu masih bareng Ceko. Slovakia secara geografi berada di Eropa Timur, di antara Austria dan Hungaria. Ibu kota dari Slovakia, adalah Bratislava, sebuah nama yang sangat asing jika di bandingkan dengan Vienna/Wina dan Budapest. Dua kota yang saya sebutkan barusan merupakan destinasi yang sangat populer, walaupun di bandingkan dengan Paris atau London masih kalah jauh, tetapi soal keindahan, jangan di tanya, saya lebih memilih Budapest di banding Paris, soal kecantikan tentu saja Paris kalah jauh. Back to Bratislava, saya menuju kota ini saat sedang Christmas break, jadi sekttaran bulan desember, suhunya waktu itu skitar minus 12 dan diselimuti salju. Saya menuju kota ini melalui Vienna, naik bus dari Vienna harganya cukup murah, hanya 4 euro malah kadang kalau promo hanya 1 euro atau kalo di Indonesiakan harganya sekitar 15 tribu rupiah. Jarak tempuh dari Vienna hanya 1 jam saja. Setibanya di Bratislava, saya dan teman saya langsung menuju hostel, karna udara yang cukup dingin. Setelah menemukan hostel kami, kami lalu sedikit istirahat lalu mandi dan siap2 menuju tempat makan, saya lupa remesan makanan apa tapi yang pasti bentukannya bisa diliat di gambar berikut. Setelah makan kami berjalan kaki menuju sisi sungai Danube, oh ya sungai ini melintasi 4 ibu kota di Eropa, yaitu Vienna, Bratislava, Budapest, dan Belgrade. dari sini kita bisa melihat landmark kota Bratislava yang berada di atas bukit (gambar 3) keesokan harinya, saya balik ke sisi sungai ini untuk mengambil foto siang hari (gambar 4) kali ini saya muncul muka saya nggk papa ya ehehehe. Bratislava sendiri tidak banyak yang bisa dilihat, tapi cukup buat merasa keunikannya. Mengapa saya katakan unik, karena ini sebuah ibu kota negara anggota Uni Eropa tapi tidak terasa seperti salah satu anggotanya. Sayangnya saya tak bisa banyak mengunjungi penjuru kota, di karenakan harus segara ke Budapest di sore hari. Saya berbagi gambar aja ya :) Gambar ke 5, kedubes United Kingdom untuk Slovakia. Unik kan? bisa di bomb nih kalo ada yang jengkel ahaha Gambar ke 6, gedung opera Bratislava, jangan bayangin yg fancy kayak punya Paris ya ehehe Gambar ke 7, Bratislava dari dilihat dari atas Castle yang sy tunjukan sebelumnya Gambar ke 8, Ditunggu kunjungan ke Bratislava guys
  13. Halo temen temen semuanyaaaa....apa kabaaar? Setelah berhibenasi cukup lama dari forum ini, gue mau share perjalanan gue ke salah satu kota yg menurut orang2 salah satu yg tercantik di jagat raya, Yep, u got it rite! it's Prague, permatanya Benua Biru. Perjalana gue ke Praha sebenernya masih nyambung cerita shortcourse gue ke Wageningen taon lalu (njiiir lama bener, hahaha). Gue emang udah bertekad extend biar bisa ke Praha. Setelah brosing2, ternyata kalau naek kereta tu bisa 16 jam, yaolo, gempor lah ya. Akhirnya gue memutuskan naik pesawat. Dari Schipol gue mesti transit ke Muenchen. Bandara Jerman caem! bersih, modern, lux. Anywaaaaay...mau caem kek apaan juga, gue tetep lari2 nyari counter check in karena ternyata jaohnya ya ampuuuuuuun:((. Hampir semua penumpang sampe di konter cek in dengan kondisi terengah engah, hahahahha. Dari Muenchen akhirnya sampelah gue ke Prahaaa, woohoooo. Tapiiii, excitement gue msti ternoda dengan a bit of culture shock. Bener kata temen2 gue, orang2 Eropa Timur memang 'terasa' lebih 'kasar' daripada Eropa Barat. udahlah gausah gue critain gimana gue smpe bengong n syok nanggepin orang2 di bandara, terminal maupun stasiun ekreta yang sumpah ga helpful banget (menurut gue ya). Saking betenya, gue mutusin baik taksi aja dr bandara ke hotel (abis abis dah duit). Sampai di hotel, ya ampuuuun hotel gue luaaaaaaaas. gue padahal milih yg sekamar ber8, hahahaha. jangan dibandingin sama bekpek hostel di spore, hahahha. Intinya gue puas sm hostel gue. mana penghuninyua ramah ramah:). Mulailah gue jalan2 menyusuri kota Praha. besoknya gue ke Cesky krumlov naik kereta. menurut gue Cesky ni kek miniaturnya Praha. Gue dateng pas wiken lebih dikit, jd kebayang ga betapa ramenya Prahaaaaa? seseeeeeeeeeeek:)). Jadi, gimana Praha? Cantiiik luar biasaaaaaaaaa..setiap sudut tu kek artistik banget. Saking cantiknya gue ampe engap! hahahah. Even ke Cesky, smuanya potret-able banget. Ampe bingung gue:)). Oiya gue mau kasi tips. 1. kalau kelian tipe kek gue yg males ribet (brosing segala informasi smpe detil), siapin duit aja, hahah. praha relatif murah, tiket bis jg paketan bisa dipake seharian gitu 2. gue termasuk yg ga ngoyo harus ke semua PoI semua destinasi wisata, gue maunya mah woles, enjoy. Nah jangan kek gue pergi pas wiken, amit2. Kalau kelian pernah ke Ams pas wiken, kek gitu persis. malesin!. apalagi kl cuaca panas. 3. Kota kek Praha gitu harus dinikmati bareng, mau sm pasangan atau temen2, sendirian mnurt gue kurang asik 4. siapin kamera yg caem, jangan kek gue, hahahha Udahlah gitu aja, capek ngetik panjang2:p
  14. Halo jalan-jalaners! Iseng-iseng membunuh waktu, gue share pengalaman awal taon (telat bener, hihi) ke Luxemburg. Jadi karena alhamdulillah aplikasi beasiswa shortcourse gue ke Belanda diterima, gue uda siap2 sejak di Jakarta puasa senin kemis biar ga kebanyakan jajan. demi apah? iyap! demi jalan jalan bentaran:D shorcourse gue di kampung bernama Wageningen, nah kebetulan gue ada temen yg lg sekolah disitu. Ngobrol2 dan tercetuslah niatan ke luxemburg. Mayoritas temen2 gue yg sekolah ke belanda ngga rekomendasiin Lux sebagai tujuan. Setelah brosing2 baru tau, jadwal ke Lux tu ga 'semudah' ke negara lain. Dengan waktu yg cukup longgar di akhir pekan, gue sm temen2 mesti punya rencana yg matang. Satu2nya jadwal yg akomodatif adalah naik kereta ke Eindhoven jumat malem lanjut naik bis ke Lux. Kami sampe di Lux sekitaran jam 4 pagi. Gue tau sih Lux adalah salah satu negara terkaya dg tingkat kriminalitas yg rendah, tapi tetep aja ya booooo sampe ke engara orang pagi2 buta dan ngliat orang mabok jalan2 gitu serem juga. Anywaaaaaay..naiklah kami ke bus. Syok lagi karena di bus penuh sodara2! anak remaja remaji dress up abis mau ajojing, semntara gue dan temen2 kucel nahan kantuk, hahaha. Singkat cerita, bis di Lux kl wiken gratiiiis (asiiik). Trs di brosur2 tu tourism point-nya buanyak buanget. Uda kebayang ga mungkin kesampean semuanya kan ya. Ealah ternyata itu seputeran kota smuaa, hahahha. Jalan ampe gempor dr jam 10 pagi sampe jam 10 malem ngubengin tu kota. Trus suka ga sm Lux? suka bangeeeeeeeeeet. yg di atas tebing itu sepiii...kek kastil2, asiiik..di kota jg seruuu, national museumnya jg jooos. bangunan2 'modern' kelas dunia kek mengimbangi cultural/historical buildingnya gitu. langsung foto yaaaaaaaaaa:D
  15. Holiday season is coming! Tanggal 25 Desember lalu, sebagian besar penduduk dunia merayakan Natal yang didefinisikan sebagai hari kelahiran Yesus atau Nabi Isa Al Masih. Dengan segala kontroversi dan silang pendapat yang mulai familiar terdengar di telinga para netizen maupun masyarakat Indonesia setiap Bulan Desember tiba, mari kita rehat sejenak dari hiruk pikuk dunia maya dan monggo dapat menyimak pengalaman saya selama di Eropa menjelang Hari Natal. Hari Natal adalah hari libur nasional bukan hanya hari besar keagamaan. Tidak seperti Indonesia, hanya rekan - rekan Kristiani yang merayakan Natal. Pengalaman saya tahun pertama di Belanda diundang salah satu teman sekelas untuk melewatkan Hari Natal bersama. Awal Desember, kami mengadakan makan malam bersama dalam rangka menyambut liburan, dan ia menanyakan akan kemanakah saya saat Natal. Tentu saja, saya yang masih Indonesian minded menjawab dengan mantap bahwa saya akan melewatkan Natal di rumah saja. Ia tampak khawatir dan kemudian mengundang saya untuk brunch di hari kedua Natal pada tanggal 26 Desember. Saat saya menyambangi kediamannya, saya disambut dengan sangat baik. Ia menghias meja makan dengan hiasan khas Natal berwarna merah serta bunga pohon pinus. Saya cukup terkesan dengan hal tersebut. Ia pun bertanya bagaimana saya merayakan Natal di Indonesia dan mengapa saya tidak kembali ke Indonesia saat Hari Natal. Saya berusaha menjelaskan bahwa Natal adalah hari besar umat Kristiani di Indonesia. Kami, yang muslim, tidak merayakan Natal secara khusus meskipun pada Hari Natal seluruh masyarakat Indonesia diliburkan. Di sisi lain, karena kami Muslim, kami memiliki hari besar yang kami rayakan yaitu Hari Raya Idul Fitri yang menjadi penutup Bulan Ramadhan dan juga Hari Raya Idul Adha, yang menjadi penutup musim haji. Teman saya surprise dengan cerita yang saya sampaikan. Selama ini ia mengira bahwa Natal adalah hari libur bagi semua orang di dunia. Dan tiap orang yang ia kenal juga berpikir demikian. Kebetulan, ia tidak terlalu terafiliasi dengan agama tertentu. Di Belanda, baik orang yang masih mempraktekkan ajaran agama Kristen maupun tidak, selalu merayakan Natal. Natal identik dengan hari libur bersama yang wajib dihabiskan bersama dengan keluarga. Agenda ke gereja hanya dilakukan bagi mereka yang masih teguh menjalankan ibadah. Natal adalah saat seluruh keluarga berkumpul dan berbagi hadiah Ya! Seperti yang mungkin teman - teman sering lihat di televisi, film Natal sering menggambarkan adegan seluruh keluarga saling menaruh kado di bawah pohon Natal dan begitu bersemangat saat membukanya. Saya mempunyai pengalaman yang cukup unik di tahun pertama saya di Belanda. Waktu itu saya tinggal dengan 2 orang roomates di apartemen. Pada tanggal 24 malam, salah satu roomate yang tidak pulang kampung, mengetuk pintu kamar. Ia menyodorkan bungkusan kecil sambil mengatakan bahwa ia memiliki kado kecil untuk saya. Saya mendadak terharu namun juga malu. Saya sama sekali tidak terpikir bahwa ia akan memberikan saya hadiah meski ia tahu saya tidak merayakan Natal. Saya sedikit malu karena saya tidak memiliki apapun untuk membalas hadiah yang diberikannya. Ia kemudian meminta saya untuk turun dan bergabung dengan teman - temannya untuk makan malam bersama. Sungguh saat itu adalah salah satu momen yang menarik karena diantara kami semua, hanya ia yang merayakan Natal. Teman - teman yang lain sengaja membuat acara makan malam karena ia tidak dapat pulang ke negaranya dan merayakan Natal bersama keluarga dekat. Sehari setelahnya, saya dan dua sahabat saya dari Indonesia bertemu dan makan siang bersama setelah mereka selesai misa di gereja. Bahkan saya sempat memenuhi undangan teman saya yang mengadakan konser dalam rangka Natal. Sungguh hari yang sibuk namun menyenangkan dan membuka wawasan baru saya tentang Natal. Tidak semua yang merayakan Natal memasang pohon Natal di rumah Pohon Natal yang setiap akhir November sudah ramai terpasang di berbagai tempat publik awalnya bukanlah bagian dari ritual keagamaan Natal. Meskipun awal sejarahnya masih sering diperdebatkan, Pohon Natal telah digunakan selama beratus ratus tahun yang lalu oleh Kaum Pagan sebagai penanda festival musim dingin (sumber: https://www.whychristmas.com/customs/trees.shtml). Tradisi itu terus berlanjut hingga kaum Kristiani di Skandinavia pun memasang pohon Natal yang dikatakan awalnya sebagai simbol penolak bala dan tempat burung burung singgah saat Natal tiba (sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/Christmas_tree). Karena berbagai alasan itulah, teman - teman dekat saya kebanyakan tidak memasang pohon dan hiasan Natal di rumah mereka. Satu teman dekat memiliki pohon Natal di rumah pun karena keponakannya yang masih balita sangat ingin sekali menaruh kado-kado di bawah pohon Natal, seperti dalam film. Di sisi lain, beberapa pohon Natal yang memakai pohon cerama asli biasanya dipasang di depan stasiun besar Rotterdam dan di depan Rumah Sakit Anak Erasmus MC Sophia. Namun tidak seperti di tempat lain kebanyakan, pohon Natal tersebut dihias dengan sederhana dan bahkan tidak menyertakan simbol keagamaan. Santa Klaus datang di hari yang berbeda - beda tergantung negara Tentu sebagian besar dari kita familiar dengan seorang kakek tua berbadan tambun, berjanggut putih tebal, berbaju merah hangat, dan setiap melangkahkan kaki ke dalam rumah di malam Natal memiliki tawa khas, ho..ho..ho! Dialah Santa Klaus! Yang sejak tahun 1931, digambarkan berwajah lucu nan ramah dan berbaju tebal merah khas Coca Cola (sumber: Coca Cola). Awalnya, Santa Klaus diklaim sebagai Saint Nicholas, legenda Kristen dari Barat yang menurut cerita selalu menaruh hadiah di rumah anak - anak yang baik pada malam tanggal 24 Desember hingga 25 Desember dini hari. Perkembangan selanjutnya, Santa Klaus modern dikembangkan berdasarkan gabungan antara legenda dari Saint Nicholas, tokoh Father Christmas dari Inggris, serta Sinterklaas dari Belanda (sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/Santa_Claus). Seperti Saint Nicholas, Santa Claus di berbagai negara juga dipercaya "lewat" dan menghantarkan hadiah di malam Natal tanggal 24 November . Uniknya, tiap - tiap negara di Eropa memiliki cerita sendiri tentang kakek baik hati yang selalu berbagi kado tiap menjelang Natal ini. Di Belanda, Sinterklaas sebutannya, dipercaya datang setiap tanggal 5 Desember. Bukan dari Finlandia maupun Kutub Utara, Sinterklaas di Belanda datang dari Spanyol dan bermukim di Madrid . Ia hadir bersama dengan Piet Hitam atau Zwarte Piet yang biasanya bertugas untuk menakut-nakuti anak - anak yang nakal (sumber: https://www.whychristmas.com/cultures/holland.shtml). Sedang di Perancis, Santa Klaus disebut Père Noël atau Papa Noël. Teman Perancis saya mengucapkan Selamat Natal pada hari tanggal 24 Desember. Ia menjelaskan karena di malam harinya Papa Noël akan datang dan membagikan kado, sehingga tanggal 24 Desember sudah masuk Natal. Selain itu di Perancis ada tradisi memakan beberapa dessert dan snack wajib saat Natal. Jadi selalu siapkan perut kosong ya, saat bertandang ke rumah teman di Perancis saat Natal. Beberapa daerah di Indonesia juga memiliki tradisi ini lho! Sebagai contoh saat saya bertugas di Ambon, beberapa Sinterklaas dan sekawanan Piet Hitam berkeliling ke desa - desa terutama yang berpenduduk Kristen dimulai dari 4 minggu sebelum Natal untuk membagi - bagikan hadiah. Bapak yang menyopiri mobil sewaan kami selama di Ambon bercerita, dahulu ia pernah ditangkap oleh Piet Hitam dan hampir dimasukkan ke dalam karung karena ia dianggap sebagai anak yang nakal. Tentu saja ini hanyalah canda agar menyemarakkan acara. Yang jelas, seluruh anak - anak selalu menantikan momen Natal karena mereka akan mendapatkan hadian dari Sinterklaas. White Christmas yang belum pernah menjadi kenyataan Tahun pertama saya di Rotterdam, saya membayangkan akan melewatkan Hari Natal seperti di film - film Hollywood yang pernah saya tonton. Toko - toko yang memajang hiasan Natal dan lampu yang gemerlap serta satu hal yang mempercantik jalanan, yaitu boneka salju putih besar dan danau yang membeku karena udara yang sangat dingin. Kenyataannya, semua itu saya lihat kecuali salju! Sebelum saya tinggal di Rotterdam, saya tidak pernah mencari tahu bahwa beberapa tahun terakhir, salju jarang menyapa Rotterdam. Jika pun turun salju, itu hanyalah wet snow atau salju basah yang begitu menapak bumi langsung hilang berubah menjadi air. Pada dasarnya, musim dingin di Belanda sebagian besar dilewatkan tanpa salju. Hanya daerah - daerah tertentu yang berbatasan dengan Jerman terutama yang masih sering disambangi bulir - bulir putih itu. Lalu bagaimana jika kalian ingin sekali melewatkan Hari Natal dengan nuansa putih karena salju? Pilihannya adalah pergi ke daerah pengunungan seperti di Alps yang memiliki salju abadi di beberapa puncaknya. Alternatif lainnya adalah mengunjungi daerah Eropa Utara seperti Islandia, Finlandia utara, dan daerah - daerah utara Skandinavia. Satu cerita menarik dari keponakan teman dekat saya yang masih balita di Perancis. Saat Hari Natal tiba, ia menyeret kursi kecilnya ke dekat jendela sambil berkata salju sebentar lagi akan turun dan Papa Noël akan segera datang. Kami hanya terkekeh geli dengan imajinasinya dan menyadari bahwa salju tidak akan turun pada suhu 8 derajat. BONUS: Strategi Christmas Sale Satu hal yang tidak boleh terlewatkan adalah diskon besar - besaran saat Natal! Di Belanda, beberapa toko telah mempromosikan diskon besar -besar mulai dari awal Desember. Menurut pengalaman saya selama 2 tahun di Belanda, diskon yang lebih besar biasanya datang setelah Natal dan puncaknya setelah Tahun Baru. Di Belanda, diskon panjang hadir dari awal Desember hingga awal Februari. Untuk di Perancis, cokelat - cokelat dan camilan manis biasanya didiskon besar - besaran juga terutama setelah Tahun Baru. Jadi bagi kamu yang mempunyai rencana berbelanja, persiapkan jiwa, raga, serta dana di sekitar waktu - waktu tersebut. Demikian, beberapa pengalaman dan trivia Natal yang saya temui selama berada di Eropa. Kalau kamu, bagaimana pengalaman melewatkan Natal? Share ceritamu di kolom komentar ya.. Artikel ini bisa juga dibaca melalui link https://sofiehurif.wordpress.com/2017/12/27/my-christmas-experiences-in-europe/ Terima kasih dan semoga bermanfaat.
  16. Hi, Barangkali ada yang mau bareng trip sekitar maret/april 2018. Itinnya : Dubrovnik (Croatia), Kotor (Montenegro), Lake Bled (Slovenia), Innbruck (Austria), Verona/Florence,Cinque Terre, Pompeii (Italy) and Malta. Waktunya 2 minggu, budget 25-27 juta all in. Kalo berminat bisa kontak wa:085880002870 (Serius Only) Thanks
  17. Menjelajahi Jerman belum lengkap rasanya jika kamu belum menjelajahi Kota Aachen. Aachen adalah sebuah kota di Jerman yang terletak di negara bagian Nordrhein-Westfalen. Kota Aachen memiliki penduduk sekitar 280.000 jiwa. Kota ini merupakan kota terbarat di Jerman dan berbatasan langsung dengan Belgia dan Belanda. Aachen terkenal dengan sumber air mineralnya yang sangat bermutu dan sudah sering dijadikan sebagai pusat pengobatan bahkan sejak abad ke 1. Aachen merupakan kota yang kental dengan sejarahnya. Kota ini merupakan kota kelahiran Charlemagne. Selama masa kekuasaannya, Charlemagne menjadikan kota ini sebagai pusat kebudayaan Carolingian dan mendirikan istana dan katedral di sana. Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera mengeksplor kota cantik yang satu ini? Berikut ini kita akan membahasnya dalam itinerary menjelajahi Kota Aachen di Jerman selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Aachen Rute 1: Memasuki Aachen Melalui Dusseldorf Airport dan Melanjutkannya dengan Kereta Memasuki Aachen Melalui Dusseldorf International Airport via http://www.airport-technology.com/projects/dusseldorf/images/new-last-image.jpg Salah satu rute transportasi yang dapat kamu gunakan adalah dengan menaiki pesawat dengan rute Jakarta menuju Dusseldorf. Terdapat beberapa maskapai penerbangan yang akan mengantarkanmu dari Jakarta menuju Dusseldorf. Biaya transportasi yang harus kamu keluarkan pada penerbangan dengan rute Jakarta menuju Dusseldorf adalah sekitar Rp 7.000.000,00 hingga Rp 8.000.000,00 per sekali jalan. Lama waktu tempuh yang kamu perlukan untuk menjalani penerbangan ini adalah sekitar 17 jam 10 menit hingga 19 jam 5 menit. Selama mengalami perjalanan ini, kamu kemungkinan akan mengalami transit sekali hingga dua kali. Kota-kota yang mungkin untuk menjadi tempat transitmu adalah Abu Dhabi, Dubai, Amsterdam, Istanbul, Bangkok, Frankfurt, Kuala Lumpur, Singapura, serta Paris. Selanjutnya, begitu kamu sampai di Dusseldorf Airport, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menggunakan light rail menuju ke Dusseldorf Hauptbahnhof. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 1 Euro. Selanjutnya, setibanya di Dusseldorf Hauptbahnhof, kamu dapat menaiki kereta dengan tujuan Aachen. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 24 hingga 27 Euro. Lama perjalanan yang kamu butuhkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 1 jam 15 menit. Rute 2: Memasuki Aachen Melalui Cologne/Bonn Airport Kemudian Melanjutkannya dengan Menggunakan Kereta Memasuki Aachen Melalui Cologne/Bonn Airport via http://c1038.r38.cf3.rackcdn.com/group4/building31554/media/02bgmqp.jpg Terdapat rute transportasi lain yang dapat kamu tempuh jika kamu ingin memasuki Kota Aachen. Pertama, kamu dapat menaiki pesawat dengan rute Jakarta menuju Dusseldorf. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 6.500.000,00 hingga Rp 12.000.000,00. Lama waktu perjalanan yang kamu butuhkan untuk memasuki Dusseldorf adalah sekitar 16 jam hingga 20 jam. Selama perjalanan tersebut, kamu akan mungkin mengalami satu hingga dua kali transit. Nah, kota-kota yang mungkin menjadi tempat transitmu adalah Amsterdam, Istanbul, Kuala Lumpur, Abu Dhabi, Berlin, dan Munich. Nah, setibanya di Dusseldorf, kamu dapat menaiki light rail menuju ke Koln Hauptbahnhoff. Lama durasi waktu yang kamu butuhkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 15 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk menaiki light rail tersebut adalah sekitar 2 hingga 3 Euro. Begitu tiba di Koln Hbf, kamu dapat menaiki kereta menuju Aachen. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 34 hingga 36 menit. Biaya yang kamu butuhkan untuk perjalanan ini adalah 22 hingga 24 Euro. Memilih Penginapan Selama Berada di Aachen Setelah puas mengurus masalah transportasi, selanjutnya kamu dapat mulai memilih penginapan selama berada di Aachen. Nah, tentunya penginapan yang kamu pilih dapat kamu sesuaikan dengan budget, jadwal serta partner traveling-mu. Selama berada di Aachen, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis apartment, guest house serta hotel. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis apartment, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis single room dengan harga sekitar 70 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar dengan jenis ini adalah meja kerja, setrika, free wifi, shower, pengering rambut, kulkas, microwave serta layanan untuk alarm clock. Selain menginap di apartment, kamu juga dapat menginap di penginapan berjenis guest house. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis standard double room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di kamar ini adalah sekitar 79 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar ini adalah free wifi, city view, TV, wardrobe, toilet, bathroom dan AC. Selain memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house dan apartment, kamu juga dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel. Ketika memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis comfort double or twin room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di penginapan berjenis hotel ini adalah sekitar 54 Euro. Fasilitas yang kamu dapatkan ketika kamu menginap di penginapan dengan jenis hotel ini adalah AC, bathtub, hairdryer, free wifi, telefon, radio dan lain-lain. Jangan lupa untuk mencatat semua detail tentang penginapanmu untuk menambah kenyamananmu selama berada di Aachen. Hari Pertama Awali Perjalananmu Menjelajahi Kota Aachen dengan Mengunjungi Tempat-Tempat yang Menjadi Landmark Kota Aachen Mengunjungi Katschhof Aachen via http://www.mosaica-aachen.com/uploads/pics/dom-hof_01.jpg Untuk mengawali perjalanan hari pertamamu di Aachen, kamu dapat mengawalinya dengan mengunjungi Katschhof. Katschhof adalah sebuah public square yang terkenal di kota Aachen. Di Katschhof ini biasanya diselenggarakan berbagai konser serta merupakan tempat diadakannya flea market. Tempat ini terletak di antara katedral dan balai kota. Karena terkenalnya itulah, tempat ini seringkali dijadikan sebagai salah satu objek wisata yang dapat kamu kunjungi ketika berada di Aachen. Estimasi durasi kunjunganmu ketika mengunjungi Katschhof adalah sekitar 1 jam. Mengunjungi Aachen Town Hall via http://i.dailymail.co.uk/i/pix/2012/08/04/article-2183732-14628E9C000005DC-1000_634x410.jpg Setelah puas mengunjungi Katschhof di Aachen, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Aachen Town Hall. Aachen Town Hall adalah balai kota Aachen yang merupakan salah satu tempat yang sebaiknya kamu kunjungi ketika kamu memiliki kesempatan untuk mengunjungi Aachen. Katschhof terletak tidak begitu jauh dari Aachen Town Hall, sehingga kamu dapat berjalan kaki sepanjang 138 meter selama 2 menit. Balai kota Aachen ini dibangun sejak abad ke 16 dan masih tetap berfungsi dengan baik hingga sekarang. Balai kota ini dibangun oleh Charlemagne dan dibangun pada masa Carolingian. Balai kota ini juga memiliki dua menara yang merupakan sisa-sisa peninggalan kerajaan Charlemagne. Jika sedang tidak ada acara pernikahan atau rapat pemerintahan, kamu dapat memasuki balai kota ini. Bahkan, kamu juga dapat mengunjungi White Room yang merupakan pusat kegiatan di balai kota ini. Balai kota ini dibuka setiap hari dari pukul 10 pagi hingga 6 sore. Harga biaya tiket masuk yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki balai kota Aachen ini adalah sekitar 5 Euro. Mengunjungi House Lowenstein via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/0/07/Schloss_L%C3%B6wenstein_Kleinheubach_Aerial_fg196.jpg Setelah puas mengunjungi balai kota Aachen, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi House Lowenstein. Untuk mencapai House Lowenstein dari balai kota Aachen ini kamu dapat berjalan kaki sejauh 102 meter atau selama 2 menit. House Lowenstein merupakan salah satu bangunan yang terdapat di Aachen yang bernuansa arsitektur Gothic. Nah, kamu dapat mengalokasikan waktu sekitar 1 jam untuk mengunjungi dan menikmati pemandangan House Lowenstain ini. Mengunjungi International Newspaper Museum via http://www.route-charlemagne.eu/images/highres/izm_14_high.jpg Setelah puas mengunjungi House Lowenstein, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi International Newspaper Museum. International Newspaper Museum ini terletak di Pontstraße 13, 52062 Aachen. International Newspaper Museum ini dibuka setiap hari pada pukul 10 pagi hingga pukul 6 sore. Harga tiket masuk yang harus dikeluarkan jika kamu ingin memasuki museum ini adalah sekitar 5 Euro. Untuk mencapai International Newspaper Museum dari House Lowenstein, kamu dapat berjalan kaki sejauh 102 meter atau selama 2 menit. International Newspaper Museum merupakan salah satu museum yang berpengaruh di bidang media dewasa ini. Di tempat ini, terdapat berbagai macam koleksi mengenai bidang media dari abad 15 hingga 21. Museum ini awalnya merupakan sebuah tempat yang terdiri dari koleksi media cetak pribadi milik seseorang kelahiran Aachen bernama Oskar von Forckenbeck. Ia mengeleksi berbagai media cetak dari mulai edisi awal hingga edisi terakhir bahkan lengkap dengan edisi ulang tahunnya. Museum ini juga merupakan salah satu museum media cetak terbesar di dunia dengan koleksi setidaknya 200.000 isu dari abad 17 hingga 21. Namun, saat ini koleksi yang tersedia di museum ini kemudian dikembangkan menjadi tidak terbatas hanya pada koran saja, namun mencakup media cetak secara keseluruhan. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu Mengelilingi Aachen dengan Mengunjungi Berbagai Tempat-Tempat Menarik Lainnya di Aachen Mengunjungi Suermondt-Ludwig-Museum via http://www.charlzz.com/images/d8108e5fa68ea175f1faecf9824237b0.png Untuk mengawali perjalanan hari keduamu menjelajahi Aachen, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Suermondt-Ludwig Museum. Suermondt-Ludwig Museum merupakan salah satu museum seni yang terdapat di Aachen. Museum ini mulai dibangun pada tahun 1877. Museum ini diberi nama Suermondt karena diambil dari nama Barthold Suermondt yang menyumbangkan lebih dari 105 lukisan karyanya kepada Kota Aachen. Sebagian dari lukisan ini juga telah resmi terjual ke Kota Berlin. Estimasi lama waktu kunjungan yang kamu butuhkan jika kamu ingin mengunjungi museum ini adalah sekitar 2 jam. Museum ini dibuka setiap hari dari pukul 12 siang hingga 6 sore. Tempat ini dulunya dijadikan sebagai salah satu istana yang terletak di Kota Aachen. Namun, saat ini tentunya telah berubah fungsi menjadi museum seni. Selain lukisan, Suermondt-Ludwig Museum juga mengoleksi berbagai jenis sculpture, serta berbagai macam koleksi lukisan lainnya. Di museum ini, kamu juga dapat menemukan berbagai koleksi seni medieval yang berasal dari Jerman dan Belanda. Beberapa pelukis yang menaruh hasil karyanya di museum ini antara lain adalah Joos van Cleve, Aelbrecht Bouts and Cornelis Engebrechtsz. Mengunjungi Dolls Fountain via http://cache4.asset-cache.net/gc/165560969-dolls-fountain-gettyimages.jpg?v=1&c=IWSAsset&k=2&d=e8NgFxVVyykDhfFjVtfAyaGWXkgD0TfuAINyP3n4tjs%3D Setelah puas mengunjungi Suermondt Ludwig Museum ini, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Dolls Fountain. Dolls Fountain terletak tidak begitu jauh dari Suermondt Ludwig Museum. Untuk mencapai Dolls Fountain dari Suermondt Ludwig Museum, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 2 menit atau sejauh 200 meter. Dolls Fountain merupakan sebuah air mancur yang berbentuk boneka. Dolls Fountain juga merupakan salah satu air mancur terbaik yang terdapat di kota Aachen. Air mancur ini tergolong unik karena boneka yang menjadi sculpture dari air mancur ini dapat digerakkan. Dolls Fountain terletak di Krämerstraße, 52062 Aachen, Jerman. Estimasi durasi waktu kunjunganmu ketika mengunjungi Dolls Fountain adalah sekitar 1 jam. Di tempat ini kamu dapat menikmati pemandangan dan berfoto-foto sesuai dengan keinginanmu. Mengunjungi Fischpüddelchen di Aachen via http://www.tripomatic.com/Germany/North-RhineWestphalia/Aachen/Fischp%C3%BCddelchen/ Selain Dolls Fountain, terdapat pula Fischpuddelchen di Aachen yang dapat kamu kunjungi. Fischpuddelchen adalah sebuah air mancur dengan sculpture berbentuk anak kecil yang sedang memegang ikan di kedua tangannya. Fischpuddelchen terletak di Fischmarkt di Aachen. Tempat ini terletak tidak begitu jauh dari Dolls Fountain. Untuk mencapai Fischpuddelchen dari Doll Fountain, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 207 meter. Atau, apabila diukur dengan menggunakan waktu, perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 2 menit. Sculpture ini memiliki warna bronze. Nah, untuk masalah estimasi waktu, kamu dapat mengunjungi Fischpuddelchen ini selama kurang lebih sekitar satu jam. Hari Ketiga Mari Lanjutkan Perjalananmu Mengeksplor Aachen dengan Mengunjungi Berbagai Tempat Lainnya di Aachen yang Sayang untuk Kamu Lewatkan Awali Perjalananmu dengan Mengunjungi Lindt Chocolate Factory di Aachen via http://smg.photobucket.com/user/Yuliana/media/Lindt/lindt2.jpg.html Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu selama berada di Aachen Jerman, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi pabrik cokelat Lindt di Aachen. Pabrik cokelat Lindt ini beralamat di Suesterfeldstrasse 130, 52072 Aachen, North Rhine-Westphalia. Menurut Trip Advisor, Lindt Chocolate Factory ini merupakan tempat berbelanja cokelat nomor satu di Aachen. Tempat ini juga dinobatkan sebagai salah satu tempat wajib jika kamu ingin membeli cokelat di Aachen. Dan bagi kamu pecinta cokelat, mengunjungi Lindt Chocolate Factory ini tentunya dapat kamu masukkan dalam daftar kegiatan wisatamu selama berada di Aachen. Selain itu, di tempat ini kamu juga dapat menemukan berbagai variasi cokelat Lindt yang berbeda dari cokelat-cokelat Lindt lainnya yang kamu temukan. Sebagai tips, jangan lupa untuk mempersiapkan uang cash atau kartu debit ketika kamu berbelanja cokelat di pabrik cokelat ini karena mereka tidak menerima kartu kredit. Ukuran tempat ini juga tergolong sangat besar sehingga kamu akan merasa sangat puas jika ingin berbelanja cokelat di tempat ini. Nah, untuk masalah harga, kamu tidak perlu khawatir. Harga yang ditawarkan oleh pabrik cokelat Lindt ini juga tergolong terjangkau jika kamu bandingkan dengan cokelat Lindt di tempat lainnya. Sebagai tips lainnya, kamu dapat mengunjungi pabrik ini pada waktu-waktu yang bukan dekat dengan musim liburan (natal misalnya). Jika kamu mengunjungi tempat ini mendekati waktu natal, kamu akan mendapati tempat ini menjadi sangat penuh dan tentunya tidak nyaman untukmu jika ingin berbelanja. Berfoto di Depan RWTH Aachen Setelah puas menjelajahi Lindt Chocolate Factory di Aachen, selanjutnya kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk sightseeing ke RWTH di Aachen. RWTH merupakan singkatan dari Rheinisch-Westfälische Technische Hochschule Aachen. RWTH merupakan institute teknologi yang cukup besar di Aachen. Saat ini terdapat sekitar 28.000 mahasiswa prasarjana dan 2.400 mahasiswa pascasarjana yang menjadi mahasiswa di RWTH. Mantan presiden RI yaitu Bapak B. J. Habibie juga merupakan lulusan dari universitas terkenal di bidang ilmu teknik ini. Nah, itulah dia gambaran itinerary perjalanan menjelajahi kota Aachen di Jerman selama 3 hari 2 malam. Ternyata kota ini memiliki banyak tempat indah yang sebaiknya masuk dalam daftar kegiatan wisatamu ketika memiliki waktu untuk berkunjung ke Aachen ini. Happy traveling!
  18. Kota Paris terkenal dengan ke-glamourannya, makan enak dan para penduduk yang ramah dan bersahabat. Paris terdaftar sebagai salah satu tempat wisata terbaik di dunia. Dimana banyak orang-orang datang hanya untuk berbelanja karena Paris juga termasuk sebagai salah satu kota mode yang sangat terkenal. Belum lagi makanan-makanan khas perancis yang sangat digemari oleh dunia dimana di sana terdapat banyak chef-chef profesional. Tapi karena banyaknya wisatawan yang datang tak jarang ada juga beberapa orang yang berusaha mengambil keuntungan. Yang paling umum terjadi adalah seorang pria tampan yang menargetkan wisatawan wanita sebagai korban. Pria tampan tersebut akan memberikan wisatawan wanita sebuah mawar merah, wanita yang merasa senang tersebut akan tidak sadar bahwa dirinya sedang dicopet oleh teman dari pria tampan tersebut. Apabila mereka tidak mendapatkan barang berharga, tak jarang pria tampan tersebut akan meminta bayaran atas mawar merah itu.
  19. The Dark Hedges adalah jalan setapak yang dikelilingi oleh banyak pohon Beech. Pohon-pohon di sana rata-rata berusia sekitar 300 tahun. Di sepanjang jalan Bregagh dekat desa Stranocum, Irlandia Utara ada sekitar 100 pohon yang berjajar di jalan tersebut. Pohon-pohon tersebut terlihat sangat melengkung. Tak jarang pengendara yang lewat di sekitar sana merasa risih dan takut saat melewati tempat itu. Takut pohonnya tiba-tiba tumbang. Tapi tempat ini sangat terkenal dikalangan fotografer. Pernah juga menjadi cover UK Landscape Photographer. Sayangnya sekarang banyak pembangunan di sana.
  20. Terowongan ini dianggap sebagai salah stau terowongan terindah di dunia. Dulu terowongan ini merupakan tempat yang jarang diketahui orang membuatnya menjadi rahasia yang unik. Tetapi sekarang tempat ini telah dijadikan sebagai objek wisata yang cukup populer. Terowongan ini bisa ditemukan di dekat kota Klevan, Ukraina, Eropa Timur bernama Love Tunnel atau Terowongan Cinta. Panjang terowongan ini mencapai 1 kilometer. Tempat ini sebenarnya hanyalah merupakan jalur kereta. Kemudia di sekitarnya dibentuklah pepohongan yang menyerupai terowongan. Pada saat melewatinya akan terasa seperti berada di taman yang hijau, karena hampir semua pemandangan di sini sangatlah asri.
  21. Kalau ke Eropa, jangan lewatin tempat yang satu ini ya. Jembatan tertinggi di dunia ini bernama Millau Viaduct. Jembatan ini berada di ketinggian 343 meter dan telah dinobatkan sebagai jembatan tertinggi di dunia. Dari fotonya aja keliatan kayak ada awan-awannya gitu. Jembatan ini berada di Prancis. Tinggi jembatan ini kalau diperhatikan hampir menyamai Empire State Building. Jembatan ini struksturnya kokoh, pernah juga masuk ke dalam acara Megastructure yang ada di Natgeo. Jembatan ini dianggap sebagai kebanggaan bagi negara Prancis dan jembatan ini diresmikan sendiri oleh Presiden Prancis Jaqcues Chirac.
  22. Cyprus adalah nama sebuah pulau yang konon pernah menjadi pusat kultus Aphrodite, tempat dimana dewi Yunani lahir dari ombak. Malah ada mitos di sana, kalau bisa berenang 3 kali di sekitar bebatuan yang menonjol dari laut maka akan di anugerahi kekebalan tubuh. Pulau ini juga meruapakan pulau ketiga terbesar. Setiap tahunnya, pulau Cyprus menarik 2.4 juta wisatawan dan merupakan tujuan wisata paling populer di Mediterania, eropa.
  23. Air terjun Giessbarch atau Giessbach waterfalls sering muncul di kartu pos Eropa. Hal tersebut karena keindahannya yang berusaha dipertunjukan dan untuk mempertunjukan pula betapa indahnya swiss itu. Walaupun air terjun ini tidak di klaim sebagai air terjun terbesar maupun yang tertinggi di dunia, keindahannya masih mampu menarik wisatawan untuk berkunjung ke sana. Airnya dikenal sangat jernih dengan salju-salju yang berada di puncak-puncak gunung yang memiliki banyak tanaman hijau. Air terjun ini terbentuk dari 14 kaskade yang terhubung ke danau Brienz.
  24. jadi teman saya ceritanya pergi untuk menuntut ilmu ke jerman. terus dia bilang, kalo sekali kita ke kawasan eropa barat, kita bisa jalan2 ke semua negara dengan satu visa EU( bener ga sih ?). nah abis gitu , si teman saya ini bilang juga kalo dia waktu itu jalan2 pake euro star keliling eropa, dia pergi dari jerman, ke ceko, prancis, ostrich, belgia, terahir belanda. waktu itu dia ngabisin uang cuma 900EU selama 2 minggu lebih. kata teman saya, sebenarnya di europe itu ga menarik2 amat, lebih menarik negara kita Indonesia ini. tapi dia bilang kalo objek wisata yang 'biasa' aja disana itu bisa sangat terkenal diantara penduduk lokalnya. Terus, kata dia museum itu bisa jadi hal yang sangat menarik buat orang sana, nah kan dia pergi sama teman nya yang bule, si temannya ini di tiap kota itu pasti ngajak ke museum soalnya menurut pandangan si bule temannya ini kalo kita ingin tahu suatu kota kita harus berkunjung ke museumnya. gitu katanya. dengar cerita teman saya ini. saya jadi berpikir buat ngikutin deh euro trip gitu , tapi saya ga mau ke museum. saya pengennya ke Riviera, France. tapi kayanya ga mungkin murah yah, gimana dong? pengen ke europe tapi mau murah.
  25. Ada yang berminat ke eropa Oktober - November ini
×
×
  • Create New...