Search the Community

Showing results for tags 'field report'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes

Found 1,746 results

  1. 18/8/2017 Flight Malam Jkt-KL. Karena kami menggunakan Lion Air, mendarat di KLIA 1, padahal besoknya kami ada flight dengan AA dari KLIA 2. Beruntungnya ada shuttle bus gratis antara KLIA 1 ke KLIA 2 yang beroperasi 24 jam. Begitu sampai di KLIA 2, kami mencari tempat untuk mengisi baterai HP sambil selonjoran. 19/8/20 Flight pagi jam 6 kami sudah check in jam 4 dan melewati imigrasi lalu menuju gate yang tertera di boarding pass. Saya dan salah satu teman yang muslim juga menuju musholla untuk melaksanakan solat Subuh sekitar jam 5. Ternyata kami baru sadar ada perbedaan waktu sehingga waktu solat Subuh baru sekitar jam 6. Tepat ketika adzan subuh berkumandang, salah satu teman menyusul dan mengatakan bahwa kami harus pindah gate. Kami pun buru-buru solat dan langsung berusaha berlari karena waktu boarding tinggal 10 menit lagi. Sedangkan kepindahan gate itu dari ujung ke ujung (paraaaah jauhnya). Gara-gara inilah, salah satu teman kami yang memang dari awal keberangkatan sedang tidak enak badan, mendadak drop begitu sampai Hanoi. Beruntungnya kami sampai tepat waktu di gate sehingga masih bisa naik pesawat walaupun ngos2an... Sampai Hanoi Airport sekitar jam 9 (tidak ada perbedaan waktu dengan Indonesia). Begitu sampai, kami membagi tugas, ada yang membeli simcard (12 usd/7 hr utk paket data internet saja) dan mengambil uang di atm (ya, kami memang tidak menukar rupiah ke vnd di Indonesia, biaya tarik tunai sekitar 20rb rupiah). Sebelumnya saya sudah membaca kalau ada express bus dan public bus dari airport ke pusat kota. Tapi begitu kami tanya ke pusat informasi (yang anehnya, tidak ada satupun pusat informasi resmi, artinya pusat informasi yang tersebar di arrival hall adalah kepunyaan tour&travel, taxi/car rental, dan perusahaan simcard), mereka malah nawarin naik taxi. Karena kami ingin ngirit apalagi baru di awal-awal perjalanan, kami pun mencoba browsing lagi. Ada bus no. 7 dan 17 dengan biaya 5000 vnd (sekitar Rp. 3000). Bus ini akan berhenti di setiap halte sehingga dipastikan memakan waktu lebih lama. Nah dari pintu keluar Kedatangan, kamu jalan ke arah kiri paling ujung nanti akan ketemu semacam terminal bus umum. Pilihan lainnya adalah Express Bus 86 dengan biaya 30.000 vnd (sekitar Rp. 15.000). Dinamakan express bus dan lebih mahal karena hanya berhenti di beberapa halte di pusat kota Hanoi. Nah kalau penginapan kamu di sekitar Old Quarter, bisa pilih bus ini. Begitu keluar pintu kedatangan, ke arah kiri juga kemudian nyebrang dan ketika kamu berjalan, kamu akan ditawarkan untuk naik taxi, bilang saja dengan sopan kalau kamu mau naik bus 86. Mereka dengan senang hati akan menunjukkan kamu ke arah petugasnya. Bayarnya pas di bus aja, nanti kondekturnya akan nanya mau berhenti di halte apa. Sebelum berhenti, dia bakal ngasih tau kamu untuk segera siap-siap turun. Ternyata salah satu teman, sebut aja M, kondisi tubuhnya makin drop dan memutuskan untuk mencari klinik atau rumah sakit. Ceritanya cukup panjang, yang intinya adalah sore dan malam ini kami berputar-putar mencari klinik, rumah sakit, dan apotek. Untungnya ada Grab di Hanoi sehingga memudahkan mobilisasi kami. Terus bagaimana komunikasinya secara hampir sebagian besar driver kurang bisa berbahasa inggris? Kami selalu menyebutkan posisi melalui pesan dan menghafal jenis mobil serta plat nomornya. Kadang jika driver mengirim pesan dengan bahasa vietnam, kami menggunakan google translate untuk mengartikan dan membuat balasan (hahahaha). Ada kejadian lucu, salah satu teman saya sering disangka orang lokal karena penampilannya yang mirip, jadilah suka diajak ngobrol bahasa vietnam. Dan alhasil temen saya cuman bengong sambil bilang “I’m not vietnamnese”. Hari pun sudah menjelang malam dan kami lapar. Karena saya punya pantangan dalam makan dan beruntungnya saya punya teman yang pengertian, kami memutuskan mencari vegan restaurant terdekat. Ketemulah Loving Hut (ini sepertinya ada di mana-mana deh) yang menyediakan makanan khas vietnam dengan menu vegan. Dengan 3 jenis lauk dengan 4 nasi dan 4 minuman hanya habis skeitar 200.000 vnd (atau Rp. 100.000). Kenyang parah tapi ngerasa sehat (ya iyalah vegan food). Setelah dari RS dan mengantarkan teman kami yang sakit ke GH untuk istirahat, sekitar jam 9 malam, kami bertiga memutuskan keluar menuju Old Quarter karena hari itu adalah malam minggu sehingga kawasan pinggir Hoan Kiem Lake ditutup untuk kendaraan (car free day). Niatnya mau mencoba egg coffee yang terkenal di Hanoi tapi cafe yang kami incar sudah tutup sehingga kami jalan kaki sambil melihat aktivitas warga lokal di malam minggu. Begitu sampai Old Quarter, kami menemukan sebuah cafe yang masih buka dan ada menu egg coffee. Penasaran kami memesan 1 cup (77.000 vnd inc.tax), sampai si pelayan bingung karena kami hanya memesan 1 cup kecil untuk bertiga. Karena sudah jam 11 malam, dan besok pagi ada halong bay tour, kami memutuskan kembali ke GH. Oiya kami memesan 1 day Halong Bay Tour dengan harga 42 USD/orang melalui staf GH saat kedatangan. Teman kami yang sakit memutuskan tidak jadi ikut karena dalam masa recovery. Karena pemberitahuannya mendadak, biaya hanya dikembalikan setengahnya. 20/8/2017 Tepat jam 7.30 pagi, guide datang menjempat kami di GH. Ada sekitar 21 peserta hari itu dari berbagai negara. Ternyata kami bertemu 4 kakak beradik asal Aceh. Perjalanan menuju Halong Bay cukup panjang sekitar 4 jam dengan berhenti 1 kali di tempat penjualan souvenir. Tenang aja toiletnya gratis dan cukup bersih kok dan kalian tidak diharuskan membeli souvenirnya. Sekitar jam 12 siang kami sampai pelabuhan. Sebelumnya di bus, guide kami membagi peserta ke beberapa meja di kapal. Kami kebagian meja 3 bareng sepasang turis asal Italia (yang ramah dan baik). Begitu duduk di kapal, awal kapal langsung menyuguhkan makan siang (kebanyakan seafood dan sayuran). Nah untuk minum tidak disediakan alias beli kalau gak bawa. Kapal pun berlayar sambil kami menikmati makan siang. Rasanya pun lumayan cocoklah dan porsinya banyak. Itinerary 1 day tour ini adalah menuju Surprise Cave dan Ti Top Island. Untuk bisa mengikuti rangkaian kegiatan tour ini diperlukan stamina yang baik dan cukup minum karena harus menaiki anak tangga yang cukup banyak. Kami saja sampai kekurangan minum dan membeli disana (walaupun lebih mahal sih). Selain itu juga panas banget. Saya yg kurang cocok dgn cuaca panas bbrp kali harus berhenti saat menaiki tangga ke puncak Ti top island. Bahkan setelah 3/4 perjalanan, saya menyerah dan memilih duduk istirahat. Sedangkan 2 teman saya lanjut. Setelah merasa cukup pulih, saya pun lanjut naik ke atas krn mikir2 sayang juga kalo ga sampai atas. Kembali ke pelabuhan sekitar jam 5 sore dan sampai lagi di Hanoi jam 9 malam. Hari itu kami merasa lelah sekali sehingga tidak sanggup utk jalan2 malam lagi. Mana besoknya harus siap-siap ke airport untuk flight ke Ho Chi Minh. 21/8/2017 Penerbangan Hanoi-Ho chi minh dengan Jetstar jam 10 pagi. Kami sempat sarapan dulu. Seperti biasa pakai grabcar menuju airport. Baru kali ini di airport (domestic) kami harus melepas alas kaki saat pemeriksaan masuk ruang tunggu. Saya kira hanya khusus bagi warga asing tapi ternyata warga lokal pun membuka alas kakinya walau hanya menggunakan sendal jepit... Sampailah di Ho chi minh airport jam 12 siang. Lgsg pesan uber menuju penginapan. Kali ini kami pesan Supe Homestay yg harganya 650rb/2 malam 4 bed dorm room. Kalau melihay review dan photo, hostel ini cukup bagus. Tapi ternyata kami kecewa karena kenyataannya berbeda. Begitu sampai, kami terkejut ketika staf mengatakan bahwa kamar penuh. Nah lhooo??? Tapi ternyata Supe ini punya cabang lain yg jaraknya 5 menit berkendara. Kenapa ga dikasih tau di awal..kan bisa email ato bgmn gitu ya..yg kedua begitu kami sampai, kayaknya ini penginapan jadi gudang barang2 jualan krn begitu banyak barang berserakan di lobi. Kamarnya pun berdebu seperti sudah tidak ditinggali lama. Kamar mandinya pun kurang bersih. Kecewa deh pokoknya. Oke cukup curhatnya. Setelah check in, kami keluar mencari makan siang. Kami cari yg dekat bisa jalan kaki, cek2 di google, ketemulah resto india halal di daerah Bui Vien. Setelah makan dan kenyang, kami menuju Konsulat Indonesia. Wah ada apa yaa? Ternyata teman saya yg sakit itu belum puas dgn dokter di rs hanoi, jadi dia ingin meminta saran dan rujukan dari pihak konsulat yg mungkin lebih paham dgn kota ho chi minh. Yaaa jadi lagi2 hari ini dihabiskan dengan pencarian klinik dan rs. Beruntungnya ada Klinik international yg menerima turis dan berbahasa inggris di dekat konsulat. Setelah menunggu, periksa, tebus obat, sekitar jam 6 sore. Hasil konsultasi dgn dokter, teman saya memutuskan utk lgsg ke bangkok (kebetulan ada temannya disana) tanpa ikut kami ke siem reap agar cepat pulih. Malam itu kami pun lgsg berembuk memesan tiket2 yg belum terbeli. Kami pun memutuskan utk ke cafe sekalian mencicip kopi vietnam. Cari2 di google yg reviewnya oke yaitu Bang Khuang Cafe. Dan ini adalah keputusan yg tepat, selain menu kopinya bervariasi, tempatnya juga nyaman dan cantik. Urusan memesan tiket bus ho chi minch-siem reap, tiket sleeper train bangkok-penang, dan tiket pesawat Ho Chi Minh-bangkok pun beres. Sedangkan utk tiket bus siem reap-bangkok rencananya akan kami pesan on the spot. 22/8/2017 Hari ini kami hanya keliling kota saja. Awalnya ingin ke cu chi tunnel tapi krn kondisi teman saya yg masih sakit, rasanya tidak mungkin pergi jauh2. Pertama kami ke Ben Tanh Market utk cari oleh2 dan brunch (krn disini banyak jual makanan). Setelah kenyang dan beli bbrp oleh2, kami menuju kantor pos, gereja, museum dan taman yg bisa dikelilingi dgn berjalan kaki. Karena lelah, kami kembali ke penginapan utk istirahat (yaa lagi2 kami tidur siang hahaha) kemudian malamnya keluar lagi utk cari makan. Ada 1 makanan yg khas vietnam tapi saya mau cari yg halal. Eh ketemulah Pho Muslim. Rasanya enak dan agak beda dengan pho yg pernah saya coba di jakarta. Rempah2 dan kaldu dagingnya lebih berasa plus terdapat potongan bakso homemade (hasil nanya2 yg punya). Warung Pho ini baru buka sore menjelang malam ya... Yaaaa sekian cerita edisi vietnam dari rangkaian 12 hari trip negara Asean. Masih ada 3 negara lagi...enjoy and happy reading!!!
  2. Hi Jalan2ers, Masih ingin membagikan pengalaman saat ke Eropa tahun lalu. Selain Paris, Perancis juga mempunyai tempat wisata alam yang sangat indah terutama yang ska dengan petualangan dan hiking. Setelah puas cuci mata di Nice, Cannes dan Antibes, maka tujuan wisata yang menjadi incaran kami kali ini adalah Gorges Du Verdon atau yang dikenal dengan Grand Canyonnya Perancis. yang terletak di Tenggaanya Perancis dan dapat ditempuh dari Nice dengan mobil kurang lebih 2.30 jam perjalanan. Ada Local tour dari Nice jika kita ingin berkunjung ke tempat ini. Salah satu yang menarik dari Gorges Du Verdon adalah danaunya yang berwarna Turquoise . Kita bisa main kano di sini samil menyusurin sungai di sela2 tebing2 tinggi yang keren abis. Tetapi kami tidak mencoba berkano kali ini tetapi hiking dari pont entrance sampai ke danaunya untuk uji stamina hahahahahaha. Sudah ada tangga dan jalan setapak yang dibuat untuk awal2 hiking setelah itu jalanan semakin kecil dan masih alami. Jarak tempuh dati hiking pont sampai ke danau sekitar 6 jam berjalan kaki untuk yang sudah sering hiking. Kami hanya bertahan 1 jam perjalanan karena kondisi jalan yang makin jelek dan diperingatkan oleh para pendaki lokal bahwa peralatan kami tidak memadai untuk melanjutkan perjalanan sehingga hanya menikmati sedikit dari pemandangan yang indah di sini. Gimana ngga diperingatin slaah satu temenku pake high heel hahahahahaha.... Berikut photo2 yang berhasil kami ambil dan maaf kualitasnya kurang bagus karena sinar matahariterik sekali sehingga backlight bagi anda pencinta alam, jangan lewatkan untuk ke Gorges du verdon jika berkunjung ke Perancis. Salam Jalan2
  3. Showa Memorial Park atau Showa Kinen Koen adalah taman yang terletak di kota Tachikawa sekitar sejam dari kota Tokyo. Taman ini dibangun tahun 1983 untuk menghormati 50tahun masa kekaisaran Showa atau Kaisar Hirohito. Taman ini sangat luas, yaitu sekitar 160hektar yang terdiri dari berbagai macam fasilitas olahraga, wahana permainan air, ruang alam terbuka, museum dan danau. Taman ini salah satu spot untuk menikmati sakura di musim semi, menikmati keindahan dedaunan menguning di musim gugur maupun winter illumination di musim salju .Untuk musim panas, ada tambahan wahana permainan Rainbow pool dengan tambahan biaya masuk. Taman ini memiliki beberapa pintu masuk, gerbang yang paling mudah diakses transportasi publik adalah gerbang Nishi-Tachikawa yang memiliki direct access ke pintu station Nishi-Tachikawa (JR Chuo Line) . Dan gerbang Tachikawa yang dapat diakses dengan 20menit jalan kaki dari Tachikawa Station. Gerbang yang kedua ini lebih populer karena memiliki view air mancur yang cantik. Berhubung saya kemari untuk memenuhi bucket list bersepeda di luar negeri (lebay alay) yang selalu gagal karena entah temen barengan gak bisa naik sepeda ataupun pas pergi sendiri saya nya gak pede sepedaan sendirian . Jadilah saya ke Nishi-Tachikawa gate untuk menghemat energi untuk jalan kaki , karena gerbang ini dekat dengan penyewaan sepeda. Biaya masuk taman untuk dewasa adalah 410yen, anak dibawah 15thn : 80yen dan orang tua 210yen. Yang harus beli di semacam loket atm. Ini view dari Nishi-Tachikawa gate: Harga sewa sepeda di sini: Usia dibawah 16thn : sewa seharian 310yen, sewa 3jam 260yen dengan overtime 30yen/30menit Usia 16thn keatas: sewa seharian 520yen, sewa 3jam 410yen dengan overtime 70yen/30menit. Saya dan teman saya memilih sewa 3jam sebesar 410yen. Waktu 3jam disini cukup untuk bersepeda santai mengelilingi taman, foto spot di beberapa tempat, makan siang dan balik lagi ke spot awal. Tapi kalau memang bawa anak kecil , saya sarankan ambil yang sewa seharian, karena sayang banget tidak menikmati area bermain khusus anak yang sudah termasuk di biaya masuk taman. Untuk anak batita yang masih muat di kursi boncengan khusus anak kecil disini tidak ada tambahan biaya. Cara beli tiket nya menggunakan vending machine tapi jangan kuatir ada keterangan bahasa inggris nya walau minim. Saya klik tombol biru muda 820 yen (2tiket adult for rent up to 3hr) lalu masukan uang yang diminta. Setelah beli tiket , kita bisa memilih berbagai jenis sepeda. Kasi tiket nya ke paman2 penjaga sepeda yang cuma bisa Inggris "3hour back here, 3hour back here". (oiya yang sepeda tandem ini berarti sewanya untuk 2orang dewasa, misal 2x410yen utk sewa 3jam) Saya pilih sepeda balap yang ada speed gear nya jadi bisa mengontrol berat ringan kayuhan. Semua sepeda ada keranjang sepedanya jadi bisa taro barang bawaan disitu. Yang unik dari sepeda disini, sudah ada built in gembok nya. Kunci bisa ditarik kalau posisi penguncinya sudah benar. Dan dikunci ada nomer sepeda yang juga tertempel di bagian keranjang sepeda in case lupa sepedanya yang mana. Di taman ini, aman buat yang rada oleng kalau bersepeda (kyk saya makanya pas di Amsterdam gak pede sewa sepeda), karena selain jalur nya khusus sepeda, arahnya pun searah. Tapi tetep sih harus hati-hati, apalagi ketemu turis yang berhenti seenak udel demi berfoto di spot kece atau ber-boomerang dulu di instastory (a.k.a saya dan teman saya). Berhubung jalur khusus sepeda (dan malas buka peta), terkadang kita jadi tidak tahu berada dimana, karena view pejalan kaki beda. Kunci nya harus 'aware' tiap kali ada spot parkir sepeda, artinya dibalik jalan itu ada objek wisata tertentu. Di dalam taman ini banyak food stall, minimarket maupun vending machine di spot-spot tertentu,jadi jangan takut kelaparan pas meng-explore taman ini, tapi kalau mau irit mending bawa bekal dan duduk-duduk dibangku taman ataupun berpiknik ria dilapangan rumput nya. (churros seharga 300yen) ~ pecinta churros (yang gundukan putih ini semacam bounce ball gitu bahannya, sebenarnya khusus buat anak kecil tapi biasanya org dewasa ikutan naik untuk ngejagain batita nya) ada satu area bisa utk anak usia sd. (ala-ala Machu Pitcchu) (track sepeda ) (yang merah itu plosotan , orang dewasa juga muat) Sekian hasil bersepeda 3jam di Showa Memorial Park. Gegara belagu gak pake jaket, malamnya saya masuk angin dan besoknya cuma muter2 sekitar hostel... Jadi be prepare ya kalau berencana bersepeda disini. Saya jadi kangen pengen balik lagi habis nulis artikel ini. Showa Memorial Park Address: 3173, Midoricho,Tachikawa-shi Open: 9:30 to 17:00 (March to October) , 9:30 to 18:00 (weekends and holidays between April and September) ,9:30 to 16:30 (November to February). Closed: December 31, January 1 and the 4th Monday of February and the following day Access: 20 min. walk from JR Tachikawa Station to the Tachikawa Gate. 0 min from JR Nishi-Tachikawa Station to Nishi-Tachikawa Gate. Admission: adult 410yen. Children: 80yen Website: http://www.showakinen-koen.jp/guide-english/facility-english/
  4. Hi Jalan2ers Kali ini ingin membagikan sedikit pengalaman sewaktu jalan2 ke Eropa bulan July 2017 kemaren, kalau dibuat dalam 1 FR puanjang banget deh hahahahaha karena aku pergi selama 21 hari..... Jadi kali ini aku ingin membagikan pengalaman saat ke Itali. Saat bicara tentang Itali, yang muncul pasti Roma, Venezia(Venice), Milan, Pisa tapi kali ini aku ngga akan membahas kota2 tersebut walaupun aku juga pergi ke sana. Aku ingin membagikan pengalamabn pada saat berkunjung ke Cinque Terre. Ada yang sudah pernah mendengar nama Cinque terre? Cinque Terrre adalah 5 desa yang berada di Itali Utara yang sangat indah yaitu Riomaggiore, Manarola. Corniglia ,Vernazza dan Monterosso. Sebenernya untuk ke Cinque Terre bisa dengan menggunakan kereta api melalui kota La Spezia, dikarenakan kami sudah menyewa mobil dari Roma untuk 5 hari selama di Itali jadi kami memtuskan untuk ke Cinque Terre dengan bawa mobill sendiri. Sangat tidakdisarankan untuk membawa monil sendiri karena jalanan yang sempit, terjal dan penh jurang. saat kami pergi saja kabut turun sangat cepat sehigga jarang pandang sangat terbatas, hampir tidak bisa melihat jalan sama sekali sedangkan samping kiri/kana adalah jurang yang terjal, huft lumayan spot jantung juga hahahahahaa. Selain itu spae parkir juga terbatas di tiap desa dan kita harus berjalan cukup jauh dari tempat parkiran ke tengah desanya. Jika naik kereta api bisa langsung sampai di tengah desa. Dikarenakan cuaca yang tidak mendukung, maka kami hanya bisa pergi ke 3 desa saja yaitu Monterosso, Vernazza dan Riomaggiore. Perlu stamina yang cukup baik untuk ke sini karena kita akan trekking naik turun melewatin bangunan/rumah yang berwarna warni di sini. Monterosso adalah desa pertama yang kamikunjungi, daerahnya landai sehingga tidak terlalu menguras energi untuk ke sini. Lami hanya mengeluarkan uang sebesar Euro 15 untuk biaya parkir selama 2 jam di sini. 2. Vernazza Perjalanan dari Monterosso ke Vrnazza dengan menggunakan mobil sekitar 30 menit dikarenakan jalanan yang sempit dan terjal serta kabut sudah mulai turun dan sangat pekat karena cuaca hujan gerimis saat itu. dari tempat parkir mobil, kita harus berjalan kaki selama 15 memit dengan jalanan yang menurun tajam... hahahaha perginya enak karena menurun pulangnya lumayan menanjak. Desa ini lumayan naik turun tidak seperti monterosso yang landai, sehingga lumayan menguras energi sehingga kami memutuskan untuk menikmatin makan siang di sini yaitu Pizza... hahahahhaa . Setelah kenyak, kami meneruskan perjalanan ke desa selanjutnya.... 3. Riomaggiore Dari Vernazza ke Riomaggiore memakan waktu sekitar 45 menit, kabut semakin tebal dan sudah mulai gelap sehingga kami sangat berhati2. Riomaggori lebih besar dibandingkan dengan 2 desa yang sebelumnya dan tersedia gedung untuk parkir mobil. desa ini sangat terjal sehingga trekkingnya lumayan menguras tenaga, naik turun melalui lorong2 sempit rumah2 warna warni dikarenakan cuaca yang tidak mendukung karena kabut di jalanan semakin tebal, maka kami memutuskan hanya berkunjung ke 3 desa saja.. jadi ada alasan untuk kembali berkunjung ke Cinque Terre... hehehehehee Salam jalan2...
  5. Universal Studio Japan (USJ) Universal Studi Japan (USJ) merupakan tujuan utama gw dalam perjalanan ke Jepang kali ini,, karena gw emang doyan banget baca Harry Potter. Baca loh yaaaa.. bukan nonton, bahkan 1 pun filmnya ga ada yang gw tonton sampe selesai. abisnya kalo setelah baca buku lalu nonton film suka jadi bete karena ga sesuai dengan apa yang gw imajinasikan. So.. daripada kecewa mendingan gw ga nonton filmnya. hahaha Oke balik lagi ke cerita kunjungan ke USJ. Sebenernya pengennya ke USJ pada saat hari kerja biar ga terlalu rame.. tapi apa boleh buat jadwal ga memungkinkan.. Gw kesana tanggal 4 Desember 2016, pas banget jatuhnya di hari minggu. Udah kebayang pasti penuh. Jadilah diniatin sampe USJ harus pagi banget dan begitu pager dibuka mau langsung lari menuju ke area Harry Potter (sebelom keramean). Karena planningnya gitu jadinya gw harus beli tiket USJ dari pas masih di Jakarta. Berhubung yang paling deket rumah itu JTB akhirnya diputusin buat beli di JTB. Tiketnya cuma selembar gitu. Open date dan berlaku selama 1 tahun. Walaupun jangka waktunya 1 tahun tapi cuma bisa dipakai untuk 1 kali kunjungan. Pada saat pembelian tiket dijelasin kalo tiket ini cuma buat sekali masuk, jadi kalo udah keluar gabisa masuk lagi. Beda banget sama Universal Studio Singapore yang keluar masuk sampe pusing. Tiket USJ dari JTB Dari Osaka Hana Hostel menuju USJ harus sekali ganti kereta. Dari Shinsaibashi station menuju ke Osaka Station, lalu ganti ke JR line dan turun di Universal City. Untuk pembayaran transportasi ga di cover yaa sama day pass yang dapet dari paketan Yokoso Pass, kenapa? karena perjalanan ke USJ harus menggunkan JR line. Jadi gw beli ICOCA buat bayar transportasi sekalian nanti selama di Tokyo. ICOCA Card Hari yang di nanti akhirnya tiba!!! Lalu seperti biasa... gw dan kebodohan gw kembali menjadi perusak rencana. Kali ini gw salah setting alarm. AAAAAAAKKKKKKKK!!! Niatnya bangun pagi banget trus jam 8an udah harus sampe di USJ. Tapi kenyataannya jam 8 BARU BANGUN. HAHAHAHAHA. Telaaattt deeehhhh.. Blom lagi pake salah liat peta dan salah stasiun. hahahaha. Jadinya jam 9.30 baru sampe USJ. Udah pengen nangis kebayang pasti bakalan penuh. Turun dari kereta, gw jalannya udah lesu gitu, kehilangan semangat. hahahaha. Tapi begitu liat gerbang USJ waaahh ternyata ga terlalu rame. Belom serame cendol.. Waaaaahhhhh... gw langsung semangat lari ke dalem. Btw kita ber 2 ga sempet sarapan jadinya ngebungkus onigiri, tadinya udah takut tas diperiksa trus onigirinya dibuang.. tapi ternyata pas nyampe gate ga diperiksa. Yeeeeeiiiii... tapi sayang cuma bawa 4 biji. Tau gitu kan bawa 15 bijiiiii, sekalian buat bekel makan siang sampe malem. hahahaha. Padahal lumayan kaaaaann bisa irit... maklum lah rencananya seharian disana dan makanan disana mahal. Pintu Utama USJ Map USJ Oke sampe didalam langsung panik lari ke arah kanan, buru-buru jalan ke arah Harry Potter. Sampe di depan area gw pikir bakalan dibatesin gitu masuknya. Harus pake ngambil tiket yang ada waktu masuknya gitu. tapi ternyataaaaaa.... aaaaaahhhh ga pake tiket. Yeeeeiiiiiii!!! kayanya sih karena masih pagi jadi belom terlalu rame. Masuk area Harry Potter, ga pake liat kiri kanan langsung menuju Hogwarts buat ngantri main Harry Potter and the Forbidden Journey. Antrinya udah 100 menit. Dan ga ada single ride. Ya udahlah yaaaaa... terima aja. Masuk ke antrian sambil makan bekel onigiri. Ga berasa udah nyampe giliran.. semangat banget langsung naik dengan cengengesan. Ternyata cuma bentar banget ride-nya.. cuma kedip-kedip udah kelar aja gitu. Gw sama laki gw begitu selesai cuma liat2an trus langsung ketawa meringis.. udaaaahhh??? gitu doaaaanggg???? hahahahhaha. Ngantri 100 menit, mainnya cuma 5 menit. Udah gitu ga ada single ride.. mungkin karena itungannya sepi kali yaaa jadi ga dibuka single ridenya. Atau mungkin memang ga ada? Ntahlah... tapi saran gw emang pertama masuk harus kesini dulu. Karena ride ini emang yang paling rame. Beres dari situ kita putusin muter-muter area Harry Potter dulu baru setelah itu geser ke area Jaws. Di dalam are ini ada 2 ride utama, selain Harry Potter and the Forbidden Journey ada Flight of The Hippogriff. Laki gw males ngantrinya.. gw juga ikutan males. Masih kebayang pegel ngantri. Jadilah kita muter-muter sambil foto-foto aja. Sebelum keluar kita sempetin mampir ke Wand Magic, kebetulan antrinya cuma 15 menit aja,. Disini bakalan ketemu Ollivander, nanti kita semua disuruh masuk ke ruangan lalu Ollivander bakalan milih satu orang buat nyoba dan milih wand yang pali sesuai. Ntah kenapa tiba-tiba GW YANG KEPILIH!!!! OEEEMMMMJIIIIHHH!!! Majulah gw, disuruh nyobain beberapa tongkat. Ujung2nya "dapet" tongkat yang cocok.. trus disuruh pegang dan keluar ruangan.. gw udah GR aja kaaannn.. Gw pikir beneran dikasih. Lumayaaannn kaaaaannn.. Ternayat begitu diluar ruang disuruh beli aja cuuuiiii. OGAAAAAHHH. hahahaa. Males banget.. mendingan duitnya buat makan. (Iyaaaa gw pelit. hahaha). Oke udah puas muter-muter disini akhirnya kita putusin buat pindah ke area lain. Kalo diliat di peta USJ kita muternya berlawanan dengan jarum jam.. Jadi tujuan berikutnya adalah area Amity Village. Di area ini ride utamanya cuma Jaws. Liat antrian 60 menitan gitu. Cek antrian single ride wah cuma 5 menit. Jadi diputusin buat ambil antrian single ride aja. Ga barengan gpp orang tujuannya emang mau mainya kaaann.. Ga pake lama2 ngantri langsung deh naik ke perahu. Seru sih yaaaaa.. tapi sayang bahasa Jepang. Ya ga paham laaah gw mba2nya cerita apa. Tapi overall oke lah. Seru juga, apalagi ledak2annya gitu. Cuma sayang gw ga kebagian basah2an. hahaha (yang lain berharap ga kena basah gw malah pengennya basah2an). Ya abis ga seru kaaaannn kalo ga basah,,, ga ada ceritanya. Ga sempet foto siang-siang karena pengen ngejer show di waterworld yang udah mau mulai. Jadi foto "ikan"nya pas malem deh. Beres dari area Amity Village pindah ke Waterworld. Seru sih yaa.. cuma lagi-lagi gw ga paham mas mbak nya cerita apa. Ya kaliiiii dia kira semua bisa bahasa Jepang. Jadilah cuma duduk sambil celingak celinguk. Tapi actionnya oke lah. Gw mau sih nonton lagi. Cuma lebih oke kalo pake bahasa inggris. Shownya sendiri sekitar 15-20 menit kalo ga salah. Salah Satu Sudut di Waterworld Beres nonton atraksi di Waterworld kita langsung pindah ke area Jurrasic Park. Tadinya sih laki gw mau naik The Flying Dinosaur, tapi begitu liat cuma digantung gitu trus pake muter-muter langsung dia mundur teratur. hahaha. Kalo gw sih emang udah niat ga bakalan mau naik. Makin berumur makin ga kuat main beginian. Tanda-tanda ke jompo-an. Akhirnya selama di area ini kita cuma ngetawain yang naik roller coaster sambil makan onogiri. Abis itu langsung main Jurrasic Park - The Ride. Ceritanya naik perahu trus keliling area Jurrasic Park, trus nanti ada tanjakan trus meluncur turun gitu. Udah gitu doang. Kita ber2 emang cupu. hahaha. Tapi lagi2 gw ga basah. Kecewaaaaaaaaa....... Setelah itu pindah area lagi.. Kali ini giliran area San Francisco. Di area ini ada 2 ride, yaitu Back to The Future dan Backdraft. Sayangnya back to the futurenya lagi di renovasi. Ngoookkkk. Jadi cuma main Backdraft aja. Backdraft ini kalo di Universal Studio Singapore kaya Lights Camera Action. Kta dibawa ke area yang di set kaya tempat syuting Backdraft. Lagi2 bahasa Jepang,, tapi untung gw udah pernah nonton filmnya, jadi yaa lumayan ngerti lah ya. Antrinya juga ga lama cuma sekitar 40 menitan. Dari situ pindah lagi ke area New York.. disini ada Spiderman dan Terminator. Buat Spiderman kita pake single ride lagi.. cuma ngantri 30 menit aja. Ridenya mirip kaya Transformer di Universal Singapore. Kalo terminator kombinasi 3D dan Live Show. Keren.. tapi gw paham ceritanya. hahaha. Disini juga harusnya ada Space Fantasy tapiiii tapiii tapiiii.. ditutup buat acara Cool Japan. KECEWAAAAAAAAAHHHHHHH. Padahal ini dan Back to The Future merupakan mainan yang paling gw tunggu2. Didepannya Back to The Future aditutup pake kayu-kayu dilukis gambar Minions gitu.. jadilah buat menghibur diri kita foto-foto disini aja. Lalu mendadak ujan aja doooonggg. UJAAAAAAANNNNNNNN Dari situ lanjut ke area Hollywood, disini ada Hollywood Dream - The ride tapi kan ujan.. jadi tutup deeeh... Gw emang ga bakalan naik tapiii tapiii tapiii kan ga asik ajaaaaaaa... Kalo kata @syahrulsiregar gw semacam gadis pengundang hujan (Gadis yaaaa.. gadis..). Karena ujan emang suka ngikutin gw. Bahkan nanti sampe ngikut gw ke Takayama pas gw janjian sama om alul. Karena ujan ya udah deh kita main yang ga penting-penting yang di indoor sambil muter-muter sambil foto-foto. Semua parade juga di cancel. Syeeeddddddiiiiiiiiihhh... Kita keasikan main sampe lupa makan. Padahal udah jam 7 malem. Padahal cuma baru diganjel makan onigiri 2 biji/orang. Mendadak laper... akhirnya kita putusin udaha aaah.. Pulang ke Hotel. Lagian besok pagi-pagi udah harus jalan ke Shirakawago. Kesimpulan : Seru sih yaaa main kesini. Boleh lah dicoba. Kalo antrian panjang manfaatin aja single ride, lumayan bisa menghemat waktu dan tenaga. Toh dateng kesana niatnya main kan.. jadi ga barengan gpp lah yaaa. Perlu beli express pass? hhhmmm... kalo ada duit lebih sih gpp, tapi mending adteng terus liat kondisi dulu aja. kalo emang antriannya udah ga ketolong banget, bahkan dengan single ride, ya boleh lah beli express pass. Dadaaaaaaaahhhh USJ... Sampe ketemu laaaagiiiiiii..... Gw bakalan balik lagi khusus buat main Back to The Future dan Space Fantasy dan nonton Parade. Link Terkait: Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Persiapan Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 1/Osaka Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 2/Universal Studio Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 3/Kyoto Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 4/Shirakawago Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 5/Shin-Hotaka Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 6/Takayama Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 7/Tokyo Review Hotel/Hostel : Osaka Hana Hostel Review Hotel/Hostel : Guesthouse Sanjyotakakura Hibiki Kyoto Review Hotel/Hostel :K's House Takayama Oasis Review Takayama Hokuriku Pass (JR East Pass) Review Kyoto Sightseeing Two-day Pass Discount Ticket (Yokoso Pass) Kansai Airport - Namba Station Osaka Panduan Bis di Kyoto Discount Ticket (Haruka+ICOCA) Kansai Airport - Shin-Osaka Alternatif Transportasi : Osaka - Kyoto - Kanazawa - Shirakawago - Takayama - Tokyo
  6. Day 1 Jakarta-Kuala Lumpur Hari ini kami cuma jalan2 di KLIA2, nginap di Tune Hotel KLIA2 Day 2 Kuala Lumpur - Hanoi Bangun pagi2 dan bersiap untuk terbang dengan Air Asia berhubung tidak ada bagasi check in, kami langsung masuk imigrasi menuju ruang tunggu boarding. Sampai di Hanoi dijemput airport transfer dari hotel, yg jemput bawa mobil sedan sedan kami 6 orang, sopir menunggu kami menunggu, dia telepon temannya. Kemudian datang movel van dan kami di antar ke Bodega hotel. Sampai di hotel kami check in dan tanya2 info tentang tour. Kamar hotel Bodega cukup luas, bangunannya agak tua, cukup bersih. Hotelnya tidak besar model hotel dari berapa ruko. Tour halong bay @usd28 (naik bus sedang) or @usd25(naik bus besar) Kalau 2d1n @usd70 (sekamar ber3) @usd80(sekamar ber2) Kami juga tanya info tour ke tempat lain untuk hari berikutnya. Setelah diskusi kami memesan tour halong bay @usd 28, juga tour bai dinh-trang an @usd28 untuk hari berikutnya. Total pengeluaran perorang usd 89 untuk hotel(termasuk sarapan) +tour+airport transfer: 1. Hotel usd 9 x 3 hari 2. Airport transfer pp usd 3 x 2 3. Tour 2 hari usd 28 x 2 Semua biaya di bayar ke hotel pada hari ke 4 saat check out. (senangnya, baru pertama kali mengalami pembayaran saat checkout, untuk pembayaran kartu kredit kena charge 3%) Berhubung kami tidak bawa banyak VND (vietnam dong) jadi ingin tukar uang, di depan hotel ada bank kecil (Baca bank), bank ini hanya menerima note usd yang baru, ternyata di hotel ada melayani penukaran uang juga, bahkan bisa menerima usd note lama dgn rate usd 1 = vnd 22.000. Kami meminta peta dari hotel, lalu menanyakan tempat makan dan wisata di sekitar hotel. Dengan bekal peta dari hotel kami mulai mengitar kota Hanoi, pertama jalan kaki mencari resto Quan an ngon yg di rekomendasikan staf hotel (walau sedang turun hujan, tapi semuanya semangat mencari resto). Resto ini menyediakan makanan traditional vietnam seperti pho dan seafood. Total harga makan kami vnd 550.000. Dari sini kami stop taxi (taxi di Vietnam ada yg 7 seats cocok buat kami ber6) ke Ho Chi Minh Mausoleum dan one pillar pagoda (bersebelahan). Kami melewati temple of Literature. Kami berfoto2 di lapangan Ho Chi Minh Mausoleum karena mausoleumnya tidak buka, lalu melihat2 ke one pillar pagoda. Dari sini berpatokan pada peta dari hotel yg sudah dilingkari tempat wisatanya, kami ingin ke Hoan Kiem Lake, namum begitu taxi sampai ke danau ini berhubung cuaca masih agak panas, kami lagi malas jalan minta taxi membawa kami ke Vincom mall saja, mall di sini cuma mall yang kecil, kami makan di pizza hut dan belanja di supermarket vinmart. Di mall ini juga ada bank BIDV, sekalian tukar valas, bank ini bisa tukar SGD. Lokasi wisata di atas tidak terlalu jauh dari hotel. Naik taxi sekitar vnd 50.000-100.000. Pulang ke hotel istirahat, malam jalan kaki ke Hoan Kiam Lake yang tidak terlalu jauh dari hotel, di tepi danau banyak orang duduk menikmati pemandangan danau yang dihiasi lampu. Kami makan lagi di KFC di seberang danau lalu jalan kaki pulang hotel sambil melihat2 toko2 kecil sepanjang jalan. Day 3 one day tour ke Halong Bay Sarapan di hotel dengan menu nasi goreng, mie goreng, roti, telur dan buah. Travel APT menjemput kami dengan bus ukuran sedang, terdapat 2 group dan 2 tour guide dalam bus (1 group 1 day tour, 1 group 2 days tour). Dalam perjalanan tour guide menerangkan sekilas ttg kota Hanoi. Perjalanan ke Halong Bay sekitar 3.5 jam, dan kami singgah sekali di toko di rest area yang merupakan toko yang menjual seni batu pahat, seni kain sulam dan juga menjual baju dan aneka souvenir. Sampai di Halong Bay kami check in masuk kapal White Tiger. Kapal mulai berlayar mengarungi halong bay dan makanan mulai di hidangkan, semeja ber6 dengan 10 menu makanan yg lezat yg kebanyakan adalah seafood. Sepanjang perjalanan terhampar pemandangan batu karst yg indah, cuaca cukup bagus, kami naik ke bagian atas kapal melihat pemandangan, tour guide menerangkan berbagai bentuk dari batu karst. Stop 1 floating village, villagenya tidak banyak dari kapal2/rumh2 yang terapung. Di sini peserta tour turun ke dermaga, boleh naik perahu kecil yang didayung tukang perahu atau kayaking. Pemandangan di teluk ini sangat indah sayang naik perahunya hanya sebentar. Stop 2 gua istana surga kami mengikuti tour guide yang membawa kami naik tangga ke sebuah gua stalagtit, dan stalagmit yang indah dengan lampu warna warni, tour guide menerangkan aneka bentuk dari batu2an yg ada. Setelah itu kapal membawa kami kembali ke demarga dan kami naik bus kembali ke Hanoi. Day 4 one day tour Bai Dinh, Trang An Tour hari ini ke 2 tempat, pagi hari kami berkunjung ke Bai Dinh Pagoda yang merupakan salah satu vihara terbesar di Vietnam, siang kami berkunjung ke Trang An untuk wisata naik perahu kecil yang didayung pedayung yg semuanya wanita yang menelusuri gua-gua, kalau di halong bay naik perahu kecil yg didayung tidak cukup puas karena cuma sebentar, di sini cukup puas karena cukup lama dan melewati beberapa gua. Malam saat kembali dari one day tour, kami minta di drop di weekend night market. Setelah berkeliling di night market dan makan ala lokal vietnam (duduk di kursi rendah) kami kembali jalan kaki ke hotel karena night market tidak terlalu jauh dari hotel (dekat danau Hoan Kiam). Konfirmasi ke hotel untuk antar bandara besok. Day 5 Hanoi-Ho Chi Minh Setelah sarapan, check out hotel lalu diantar ke bandara untuk penerbangan Vietnam Airlines Hanoi ke Ho Chi Minh. Di bandara Ho Chi Minh kami naik mobil yang di kounter bandara ke hotel vnd 220.000 (sebelumnya ada minta airport pickup dari hotel tapi tidak ada tanggapan ya sudahlah) Setelah check in hotel Phan Lan, kami tanya info tour. Kami memilih tour ke floating market @usd15 untuk keesokkan harinya. Tidak seperti di Hanoi di sini mesti bayar dulu bukan bayar saat check out. Setelah itu kami naik taxi ke post office dan katedral yang bersebelahan. Setelah melihat2 dan berfoto kami lanjut ke Ben Thanh market mulai deh acara belanja2. Day 5 one day tour Mekong Delta Floating market Kami dijemput tour guide dibawa jalan kaki ke terminal yang tidak jauh dari hotel lalu di bagi ke bus berdasarkan rute tujuan wisata, tour yang ini memakai bus besar. Karena ingin melihat delta sungai mekong, maka kami memilih tour ini. Kami dibawa naik perahu berkeliling sungai Mekong, floating marketnya ternyata hanya beberapa perahu yang menjual sayuran, kata tour guidenya sih ramainya pagi hari. Sungai mekong airnya berwarna kecoklatan, di sisi sungai ada bangunan penduduk, pemandangannya biasa2 saja. Kami berhenti di tempat pembuatan makanan traditional dan tempat penjualan madu. Siang kami berhenti di darat lalu mengikuti tour guide yang menyediakan sepeda bagi yang mau bersepeda ke resto makan siang yg katanya jalan lurus ke depan, atau boleh naik ojek motor yg dipanggil oleh tour guide. Setelah makan siang dan beristirahat sebentar, tour guide mebawa kami jalan kaki ke sebuah sungai kecil untuk naik perahu kecil yg didayung tukang perahu, dari sungai kecil ini perahu yang didayung menuju ke sungai besar, tempat perahu yang membawa kami berkeliling sungai Mekong berlabuh, kami pun naik ke perahu besar dari perahu kecil. Sebenarnya wisata sungai kali ini biasa2 saja tidak sebagus pemandangan wisata sungai di Hanoi. Pulang dari tour kami minta di drop ke Ben Thanh market, tapi tour guidenya bilang bus hanya berhenti 2 tempat yaitu terminal dan tempat yg dekat dengan Ben Thanh market. Kami berhenti di dekat Ben Thanh market jalan kaki ke Ben Thanh market yang sudah tutup, tapi malam hari di depan pasar ada night market dan banyak tempat makan. Setelah melihat2, makan dan belanja kami jalan kaki pulang hotel. Day 6 Ho Chi Minh-Kuala Lumpur Pagi hari mampir ke pasar dekat hotel di seberang terminal bus, ternyata pasar lokal yang penjualnya tidak bisa bahasa Inggris seperti di Ben Thanh market, tapi harga di pasar ini jauh lebih murah daripada Ben Thanh market yang menyasar turis asing. Setelah dari pasar, naik taxi ke mall yang ternyata mall di Vietnam memang tidak besar, kami belanja di supermarket lalu pulang makan siang dan check out hotel, naik mobil antar bandara dari hotel ke bandara. Note : lebih baik menukar vnd dengan usd di Vietnam, karena selisih harga kurs yg cukup besar jika tukar di Indo. Rp 800.000 = Vnd 1.000.000, sedang tukar valas di vietnam kurs sekitar Rp 600.000 = Vnd 1.000.000. Kartu kredit bisa di pakai di hotel, resto setempat. Bandara di Vietnam cukup sepi dan jalanan tidak macet, tidak perlu datang sangat awal seperti kebiasaan kalau mau ke bandara soetta.
  7. Kali ini syberkesempatan mengunjungi beberapa tempat di negara Yunani yang menurut sy sangat menarik. Hal ini bermula dari trip kantor yang berakhir di Munchen, dimana akhirnya sy dan istri memutuskan untuk extend sendiri ke negara Yunani. Sy akan mulai dari Munchen, karena ada beberapa info menarik yg bisa sy bagikan. Keberadaan sy disana bertepatan dengan festival Oktoberfest. Festival ini diadakan di lapangan terbuka yang bernama Theresienwiese. Tidak sy duga, ternyata tempatnya seperti pasar malam. Banyak wahana-wahana permainan dan rumah-rumah minum. Lalu disana juga sy sempatkan untuk mengikuti free walking tour (FWT) yang disediakan oleh Sandeman. Bagi yang belum pernah ikut/belum tau tentang FWT (bagi sy ini pertama kali juga sih), tour jenis ini pada dasarnya adalah tour yang berbasis tips. Jadi silakan serelanya memberi tips pada tour guidenya (TG). Sy berpatokan memberi EUR5 tiap kali ikut. Silakan cek di internet, bagaimana cara mengikutinya, karena caranya berbeda2. Hampir di setiap kota wisata di Eropa, ada FWT. Alasan sy mengikuti FWT adalah, sy bisa menemukan informasi2 menarik yg mungkin sulit kita dapatkan dengan belajar sendiri dan tips2 wisata, resto lokal dan tempat2 menarik lainnya. Menurut sy, tour dari Sandeman ini biasa saja kualitasnya. Satu lagi hal yang sy coba adalah....tidur di bandara Munchen karena sy menggunakan pesawat jam 5.55 yang artinya akan percuma bila di hotel yg harganya sedang mahal2nya krn bertepatan dengan festival Oktoberfest. Tidur di bandara tersebut cukup ok kok. Sy bisa tidur di kursinya ygn memanjang tanpa adanya sandaran tangan. Jadi bisa selonjoran. Malangnya, sekitar jam 3 dinihari, sy mendapatkan email yg menyatakan pesawatnya delay menjadi pukul 7.40. Ini merupakan bencana tersendiri, krn sy sudah pesan tiket kereta di Thessaloniki pukul 10.20 (EUR14 berdua). Hangus deh. Krn perjalanan pesawat dari Munchen ke Thessaloniki adalah 2 jam. Sy menggunakan pesawat Air Berlin yg sepertinya saat ini sudah bangkrut. Singkat kata sy tiba di Thessaloniki dan segera mencari taksi (bila tidak terburu-buru bisa menggunakan bus, tentu jauh lebih murah). Tujuan sy adalah stasiun bus, krn tidak ada kereta yg dekat jadwalnya. Ongkos taxi sebesar EUR31 dengan waktu tempuh sekitar 30 menit. Tujuan sy adalah Meteora, Kalambaka (ada yg menyebut Kalabaka/Kalampaka). Tarif bus EUR20.5/pax karena sy berhenti sampai kota Trikala (harus pindah bus lain utk sampai ke Kalambaka) saja dan meminta supir taxi (merangkap TG) untuk menjemput di kota tersebut karena jadwal bis masih lama, sedangkan waktu sy terbatas sekali untuk menikmati keindahan Meteora. Di Meteora, sy memanfaatkan jasa tour taxi, tapi langsung pesan ke supirnya sehingga harganya bisa lebih murah dibanding tarif resmi yang seharga EUR20/jam. Silakan hubungi Thimios Gantelas melalui facebook. Dia ini besar di Meteora, seorang profesional pendaki juga. Semua jalur pendakian di Meteora sudah dilalui sebanyak 123 jalur dan tidak boleh menambah jalur baru krn akan merusak batu2an yang ada. Tingkat kesulitannya tinggi. Kami diajak melihat tempat2 spektakuler disana yg seluk beluknya benar2 dikuasai Timos. Sy merekomendasikan hal ini dibanding kita ikut tur resmi yang menggunakan bis, karena biasanya hanya diantarkan ke biara2 saja. Oiya, sy belum menjelaskan tentang Meteora itu sendiri. Meteora adalah tempat yg sangat spektakuler, dengan batu2an raksasa menjulang, biara yang dibangun di atas batu2 tersebut yang merupakan tempat biarawan maupun suster yang membaktikan diri untuk berdoa. Total ada 6 biara yang bisa dikunjungi di sana. Agama yang dianut adalah Katolik Ortodoks. Biara2 ini di hari Senin-jumat tutup secara bergantian. Sedangkan di hari minggu buka semua, Dulunya, para biarawan tinggal di biara2 tersebut untuk menghindari pembantaian dari kerajaan Ottoman Turki. untuk naik ke biara, mereka menggunakan jaring yang tarik oleh rekannya di atas. tubuh mereka kecil-kecil, karena mereka hanya memakan makanan yg tersedia disekitar mereka. Kami diajak ke beberapa spot yg mengharuskan kita menaiki batu-batu besar. Dia mengajarkan basic mendaki juga. Ada satu tempat yg spektakuler, dimana ketinggian kita dari dasar sekitar 600m dan kita disuruh melompat sambil diambil fotonya. Btw, Timos juga jago membantu mengambilkan foto lho. Silakan percayakan kamera ke dia :). Kami sebenarnya ingin mendapatkan momen sunset, sayangnya banyak awan sehingga tidak bisa kami dapatkan. Jadi Timos mengajak keliling di Meteora, desa Kastraki (desa terakhir di bawah kaki meteora) dan kota Kalambaka dari pukul 15-20 dengan total biaya EUR95, sy bulatkan menjadi EUR100 krn sy sangat puas dengan layananya. Itu sudah termasuk jemput ke kota Trikala lho. Seharusnya tarif normal sekitar EUR145. Sewaktu berpisah di hotel Galaxi, kami bertukar hadiah, Sy berikan dia oleh2 yg sudah sy siapkan, manisan mangga Cirebon dan sy dihadiahi buku tentang Meteora. Kehangatan dan keramahan orang2 yg sy jumpai disana sangatlah berkesan. BTW, mobilnya Mercedez lho... Kami diberi tips juga untuk mencari makan di sana. JAdi ada Taverna (base masakan adalah grill) dan Restaurant (masakan lokal, grill juga ada, tapi bukan specialty). Berhubung kami terlambat keluar hotel, kami hanya mendapatkan resto cepat saji ala Yunani. Kami mendapatkan Souvlaki dan Gyros pertama kami. Harganya sangat terjangkau (EUR1.5-3.5). Hati-hati, ga halal ya. Agak susah cari makanan yg halal. Souvlaki ini menjadi makanan favorit saya sampai akhir perjalanan. Bentuknya daging di sate, kentang goreng beserta Tzaziki (sausnya). Lalu kami melanjutkan perjalanan ke Athena menggunakan kereta jam 5.45. Kami minta kepada resepsionis untuk dibuatkan sarapan pagi untuk kami bawa ke kereta. Resepsionis yg baik hati menyediakannya lho. Kami diberi 2 buah sandwich. Kereta dari Kalambaka akan berhenti di kota Palaeofarsalos dan berganti kereta untuk menuju Athena. Tiket kereta dapat di beli di www.trainose.gr. Harga tiket EUR25 utk berdua. Kami tiba di Athena pukul 11.30. Sengaja kami pilih hotel dekat stasiun Larissa. Di Athena ,kami kembali ikut FWT untuk tour jam 5 sore (http://www.athensfreewalkingtour.com). Tour ini lebih baik dibandingkan Sandeman di Munchen. Krn banyak cerita yg dibagikan. Semakin kita aktif bertanya, mereka akan semakin banyak menjelaskan, so jangan segan bertanya ya. Di Athens kami menginap dua malam dan dua hotel berbeda. Krn sy salah perhitungan, krn perlu transportasi dini hari ke bandara Athens, yang cara termurahnya menggunakan bis. Bis ke bandara ada yang 24 jam, yg bus stopnya ada di deket Syntagma Square. Carilah hotel didaerah Plaka, karena daerah tersebut aman meskipun jalan pada dini hari. Kami juga membeli tiket untuk mengunjungi beberapa situs seharga EUR30/tiket. Harga tiket untuk masuk ke Acropolis saja seharga EUR20/tiket. Jadi bila cukup waktu, sebaiknya ambil tiket spesial yg meliputi 7 tempat tersebut. Tiket ini dapat dibeli di setiap site yang tergabung dalam tiket tersebut. Kebanyakan situsnya sudah berupa reruntuhan. Sy sarankan cari tempat untuk menikmati sunset. Ada beberapa bukit yg bisa dimanfaatkan yaitu Mount Lycabettus, Mars Hills maupun Filopappou Hills. Sayangnya kami kena hujan di saat tersebut. Berikut di bawah selain tiket, juga ada Souvlaki, Greek Salad dan Greek Coffee. Jangan lupa kunjungi Acropolis museum karena artefak2 asli dari Acropolis banyak disana. Slah satunya yg terkenal adalah patung Caryatids, patung wanita penyanggah bangunan di Erechtion. Ada 5 patungnya di sana, dan satu lagi ada di London. Sy juga mengunjungi Panathenaic Stadium (tempat Olimpiade modern pertama). Di Greek Salad ada keju putih yg seringkali orang sebut sebagai Feta. Padahal Feta itu adalah merk. Kejunya sendiri namanya adalah Tiri. Kasusnya mirip dengan Aqua di Indonesia. Info2 begini ga akan kita dapatkan selain dari orang lokal. Dalam hal ini, yg memberitahu si Timos. Dari Athena, kami melanjutkan ke Santorini (Thira yg adalah nama kunonya). Kami menggunakan pesawat untuk menghemat waktu. Cara lainnya adalah menggunakan Ferry. Hanya saja ga ada jadwal malam yg bisa sekalian irit ongkos hotel, sehingga kami putuskan naik pesawat aja. Kami menginap di daerah Karterados yang berdekatan dengan ibukota Thira, yaitu kota Fira. Hotel2 disana lebih murah dibandingkan dengan di Oia, yg merupakan destinasi utama utk menikmati sunset. Dari bandara kami menggunakan bis. Traifnya tidak sampai EUR2/pax. Dari Karterados ke Fira dapat ditempuh berjalan kaki sekitar 15 menit santai. Tujuan utama ke Fira adalah mencari sewaan motor. Berhubung ga punya SIM Internasional, harus cari di sana. Dari blog lain, sy mencari persewaan Loukas Motor Center (sila tanya ke orang. Harga sewa motor 125cc adalah EUR20/hari. Ini lebih murah dibandingkan tempat lainnya dan pakai SIM lokal bisa diterima. Pilihan lainnya adalah sewa ATV atau mobil. Silakan pilih moda yang paling anda suka. Dengan motor, sy bisa menjelajah bolak-balik kemana saja. Sy mengunjungi resto lokal The Good Heart Akrotiri, untuk makan Grilled Squid dan Griilled fishnya. Seafood disana terkenal kesegarannya. Lalu lanjut ke Red Beach dan dilanjutkan ke Oia untuk melihat sunset. Cuaca sangat mendukung. Sayangnya kami agak terlambat tiba di spot favorit (Oia castle), meskipun sunset masih sekitar 1.5 jam lagi. Semua titik pinggiran udah penuh. Akhirnya dengan kesabaran dan agak nekat, kami dapat posisi persis di belakang pengunjung di sisi pinggir, tapi posisinya duduk. Sy nikmati saja berdisi lebih dari 1 jam menunggu waktu sunset. Tapi hal itu terbayar lunas lho. Indah sekali pemandangannya. Keesokannya kami ke pabrik beer lokal terkenal di sana, merknya adalah Donkey. Beernya menurut saya adalah beer dengan bau yang terenak yg pernah sy minum. Rasanya cenderung pahit. Lalu kami juga ke Santo Winery untuk melakukan Wine Tasting. 6 gelas seharga EUR24, 12 gelas EUR26, 24 gelas EUR36. Berhubugn ga mau rugi, ambil yg 12 gelas, mengakibatkan kepala ringan, jalan melayang dan bahagia sekali rasanya (ketawa-ketiwi mulu)...hehehe. Setengah mabuk deh. Di sana kami juga mencoba Souvlaki di resto Obelix (Fira), Moussaka dan meatballs di resto deket hotel. Untuk Moussaka dan meatballsnya porsinya besar, tapi personally, sy ga begitu suka. Akhirnya kami pulang setelah melewatkan 2 malam disana yang sangat berkesan. Untuk balik ke Indonesia, kami harus lewat Roma dulu, sehingga pesawat dari Santorini harus transit di Athena untuk kemudian ke Roma. Info tambahan untuk Roma, silakan gunakan FWT http://www.newromefreetour.com/. Tour ini yg paling baik yg kami rasakan. Sangat informatif dan TG-nya berlisensi sudah selama 25 tahun. Giolitti adalah es krim yg paling enak (sumpe, Venchi lewat deh) yg sy dapatkan infonya dari si TG. Tips untuk makan, disarankan cari resto dimana pelayan tidak memanggil-manggil calon pembeli dari luar resto. Demikian cerita yg bisa sy bagikan dari perjalanan sy di bulan Sep'17 lalu. Semoga dapat membantu rekan2 yg akan melakukan perjalanan di sana.
  8. 'hilang' di Jepang

    Hehe sedikit mau sharing tentang perjalanan ke jepang pas awal januari. uda gatel sih mau cerita, cuma berhubung lagi persiapan magang yang super hectic ... jadi ga sempet2 cerita :') *so sorry gaes padahal uda dibantuin banyak banget disini :')) Jadi singkat cerita, hp aku sempet ketinggalan di jepang gaes pagi2 aku otw dari apartment di sapporo ke soen station, karena super dingin menggigil, salju so tebel jadi naik taxi. ya uda santai aja aku hapean. eh ternyata jatuh di taxi dan baru inget pas mau naik train :') aku sempet blank .--. tapi tetep calm karena 'pasrah' kalau sampe bener2 hilang. karena jadwal padet banget, ngejar flight ke tokyo, jadi aku langsung lanjutin perjalanan dari soen station ke sapporo station, trus cus langsung ke new chitose airport. abis check in bagasi, aku kepikiran buat nyoba report hal ini ke polisi, ya siapa tau gitu bisa ditolongin. Beneran deh, orang jepang emang helpful walaupun ada kendala dalam bahasa. Jadi aku laporan sambil pakai google translate buat komunikasi. Setelah isi form plus cerita kronologinya, ga lama polisinya langsung coba telp ke soen station dan tanya apa ada hp yang dititipkan. ketemu gaes :') ketemu .... bahagia maksimal hahahaha pihak taxi company mau anterin ke bandara, tapi karena flight aku tinggal 20 menit dan besoknya aku flight ke hongkong, jadi polisi offer aku untuk kirimin hp aku sampe indonesia. aku sempet kaget. wow, this people are so kind and helpful. kurang apa coba aku yang ilangin mereka yang bantuin sampe segitunya :") Setelah kasik data lengkap dan alamat, I said goodbye and thankyou to them. setelah 3 mgg menunggu .. beneran nyampe loh hapenya. hilangnya tgl 16, tgl 17 langsung dikirim. dibungkus bubble wrap rapih. hp dimatiin. hehe jadi kesimpulannya. Jepang itu super aman. ga mungkin barang kalian itu dicolong orang. dan walaupun mereka ga bisa bahasa inggris, believe me they are friendly and very kind. and most importantly, they are willing to help people in need! So, dont be afraid to explore Japan for my story in english http://bit.ly/ithasgoneastray
  9. Perjalanan kereta dari Hakodate ke Sapporo memakan waktu kurang lebih 5 jam. Di tiket sih harusnya 4 jam tapi karena katanya ada badai salju, jadi beberapa kali berhenti ato nurunin kecepatan. Ga terlalu menikmati perjalanan ini karena entah kenapa kepala gw pusing trus rasanya ngga sampe2. Mungkin karena pake kereta limited express yah, jadi sempet liat jalanan dan makin berasa deh lamanya. Tapi aslik pemandangannya bagus dan kayak di negeri antah berantah. Jadi relnya itu di pesisir laut. Jadi hamparan luas warna putih. Ga kebayang kalo kecemplung disana. Agak ngeri sih ya sebetulnya. Akhirnya sekitar jam 6 sampe Sapporo, langsung transfer subway ke hotel buat checkin. kebetulan emang cari hotel yang di daerah Susukino supaya bisa happening sampe malem dan depan hotel persis ada pintu masuk subway. Setelah checkin dan naro tas, tanpa bebersih dan lain2 kita langsung cabut lagi. Itin malem ini ga neko2 sih. Yang penting menikmati Sapporo malam hari. Aslik, udaranya enak banget, adem. Cuman karena anginnya kenceng ya, jadi menggigil. Sebelumnya udah browsing, ada acara apa di Sapporo di awal desember gini. Jadi dari akhir November sampe awal desember, di Sapporo ada winter illumination. Jadi lampu2 hias betebaran di pohon2 dan taman2, dengan latar salju, jadi bagus banget. Areanya di sekitar odori park dan susukino. Selain itu, tepat di odori parknya, ada lampu2 yang lebih heboh lagi. Plus ada si German Christmas Market,. Jadi , karena Sapporo ini sister city sama Munich, orang jerman bikin pasar malem di sini. Isinya makanan dan pernak pernik khas jerman. bahkan yang jualan pun orang jerman. tapi bisa ngomong Jepang. Nah lho. Begitu sampe langsung terkagum sama lampu2 hias yang dibentuk jadi macem. Bengong. PLAKK!!! Ditampar angina dingin. Alhasil, Cuma foto2 bentar sok ga kedinginan, trus lanjut ke pasar malem di ujung taman tepat di bawah TV Tower, keliatannya lebih hangat. Begitu sampe lebih bengong lagi, tempatnya lucu banget. Di tengah2 ada paduan suara nyanyi lagu natal, dan semua mulutnya berasep kedinginan. Kita keluar liat2 sebentar dan berakhir di stand makanan. Hahaha. Asepnya kemana-mana bikin ngiler. Tapi akhirnya pilihan jatuh ke Turkey Leg. Favorit banget ini tiap ke US pasti beli. Setelah khatam kita putusin buat cari oleh2 karena takut besok ga sempet. Kebetulan pas tadi berangkat kita lewat kayak semacam dotonburinya Sapporo gitu. Jadi kita ke situ lagi. Setelah belanja sogokan buat bos dan tim, kita makan. Gw udah berjanji sama diri sendiri buat makan malem coco curry. Hahahah ga penting. Cuman udah ngidam banget dari pertama sampe jepang. Kita pesen nasi yang paling kecil, karena tadi udah makan turkey leg. Seperti biasa, minumnya air es tetep. Kalo ada emak gw, udah diomelin nih. Yatuhan, dikucurin madu sama dicampur pickle sih , langsung meledak di mulut. Setelah makan, temen gw bilang kalo di Jakarta itu lagi happening banget Cheesetart Hokkaido. Nah harusnya asalnya dari sini dong yah. kita cari deh tuh ada dimana. Ternyata yang peling deket itu di Sapporo station. Sayangnya tutup jam 8, sedangkan waktu itu udah 21.30. yaud kita jalan2 lagi muter2 sampe akhirnya badai salju, ujan salju lebat, yang membuat kita nyerah dan pulang aja. Keeseokan harinya… Bangun langsung semangat mau main ski lagiiii. Sebelumnya sempet sedih karena tempat ski andalan (gratis) belum buka. Jadi kudu nyari yang udah buka dan itupun baru beberapa. Akhirnya, dengan pertimbangan waktu dan tempat, kita pilih Sapporo Teine Ski Resort. Selain udah buka duluan, aksesnya mudah. Tinggal naik kereta sambung bus langsung turun di resortnya. Sesudah packing, kita jalan ke Stasiun Sapporo dulu buat naro tas di locker. Trus lanjut naik kereta JR ke stasiun Teine, total 30 menit. Keluar stasiun langsung disambut tumpukan salju karena semalem hujan salju lebat. Tapi uniknya matahari bersinar cerah. Jadi hangat. Untuk kemudian PLAKKK!!!. Ditampar angin. Langsung ke bus stop nomor 3 persis di depan mister donat (patokan). Ternyata bis pertama jam 9.10 (bisnya sejam sekali). kita langsung bediri aja disitu. Celingak celinguk kok sepi. Padahal udah jam 8.50. karena kita lihat info di plangnya bener, kita diri aja situ. Pas jam 9 teng, orang2 mulai berdatangan, ada yang baru keluar dari mister donat, ada yang baru keluar dari ruang tunggu (ternyata ada di belakang kita). Dari tadi kita kedinginan, ternyata orang2 ini anget di dalem. Sad. Tapi gpp jadinya kita paling depan (dan paling kedinginan). Persis jam 9.10 bis dating. Kita semua masuk. Alhamdulillah busnya juga JR, jadi gratis deh perjalanan ski ini. Oiya perlu dicatat, jadwal bisnya berubah menyesuaikan keadaan yah. jadi emang ga update terus di papan bus stop. Perjalanan sekitar 30 menit. Mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudera. Alhamdulillah sampe dengan selamat. Kita ga punya banyak waktu karena harus ngejar flight jam 7 malem ke Osaka. Akhirnya langsung lari ke tempat penyewaan alat. Diputuskan kita nyewa alat aja, satu perlengkapan ski dan satu perlengkapan snowboard masing2 5000an JPY. Alhamdulillah cerah banget, jadi agak hangat. Walaupun anginnya lagi2 PLAKK!!! nampar2 yah. kita nyoba dulu di turunan landai yang emang buat latian. Gw karena udah pernah main jadi lumayan masih inget. Temen gw yang baru pertama kali plus pake acara mau nyobain snowboard, awalnya agak kagok tapi akhirnya bisa seru2an. Setelah nyoba kita beli tiket lift seharga 3000an JPY. Oiya tiket sama harga nyewa tadi itu Cuma untuk 4 jam. Liftnya ada banyak. Kita pilih yang keliatannya ga curam2 banget. Njir, naik lift yang bawahnya gw yakin ada salju setinggi pohon cemara dan tanpa pengaman sih serem juga yah. hahahaha. Sampe diatas, ada 2 turunan. Yang ke kiri dan ke kanan. Pas kita turun di atas agak kagok karena belum biasa. sama bapak penjaganya yang ngeliat kita, dia nyaranin ke kanan aja, lebih landai katanya. Kita liat emang landai. Kita coba deh, lumayan lancar dan seru. Trus di tengah jalan, ngeliat theme park yang tutup, bagus banget, bianglala warna warni di tengah putihnya salju. Oiya sama dari sini kita bisa liat kota Sapporo dari ketinggian. Nah abis foto2 ketawa2 bahagia. Ternyata eh ternyata, si landai itu Cuma sampe tengah, abis itu turunan 45 derajat. Njir. Kita berdua keder lah. Ngeri banget. Sempet diem pengen nangis aja. Tapi itu satu2nya jalan ke bawah L Mau gamau akhirnya kita Cuma pelan2. EALAH YA MANA MUNGKIN BISA PELAN2?!?!. Yang ada nyerodok, meluncur tak terkendali untuk akhirnya jatuh teguling2. Aslik kesel banget ama si bapak yang menjerumuskan kita ke lembah yang dalam ini. Karena yang paling susah adalah berdiri dengan 2 kaki nemplok si alat ski. Susah payah akhirnya sampe bawah juga. Kita cuman bisa ketawa lah. Selanjutnya kita maen2 di yang landai2 aja. Sampe akhirnya udah mau jam 1. Kita putusin buat udahan supaya ngejar bis yang jam 13.30. Walaupun sebentar tapi puas banget sih. Cuacanya cerah banget soalnya. Kebayang kalo lagi badai, pasti dingin banget. Sampe di Stasiun Sapporo, kita beli Hokkaido bake cheese tart dulu buat oleh2 (dan dimakan sendiri). Kita juga sempetin makan siang dulu di stasiun terbesar di Hokkaido ini. Kita ambil tas trus lanjut ke bandara. Sampe bandara Chitose kita masih punya waktu buat muter2 bentar sebelum akhirnya masuk pesawat dan tidur. Bangun2 udah di Kansai airport. rencananya malem ini kita tidur disini aja biar hemat dan ga repot. Area paling enak adalah di terminal 1 lantai 2 di depan information center. Disitu lampunya redup, pojokan dan belakang mcd sama Lawson dan toilet. Jadi tenang deh. Enaknya lagi kursi2 disini ga ada armchairnya jadi bisa nyelonjor. Tadinya disini bisa minjem selimut, tapi karena sekarang harus jalan agak jauh, kita berdua males, lagi pula ga terlalu dingin malem ini. Gw putuskan buat mandi dulu, sebelum tidur karena dr siang kagak mandi, sekalian biar besok pagi ga usah mandi. Mandinya di Kansai Lounge, bayar 510JPY buat 15 menit air. Make kamar mandinya sih bisa 40 menit max. jadi kita bakal dikasih koin gitu buat dimasukin di dalem kamar mandi. Ga perlu kuatir karena sabun dan shampoo sudah ada. Sebetulnya ini persis eksekutif lounge, Cuma siapa aja bisa bayar. Dan ratenya per 30 menit. Setelah mandi bisa tidur dengan tenang. Bangun2 dibangunin satpam. Ga usah kuatir karena dia Cuma ngecek random aja dokumen dan nanya2 dikit. Soalnya ternyata emang banyak juga homeless yang tidur dipojokan bandara. Bebersih bentar di toilet. Checkin. imigrasi. Ini tumben, kamaren2 antriannya panjang ampe luar2, kali ini sepi. Bener2 bukan peak season. Semalem juga ga terlalu rame yang tidur di bandara. Akhirnya naik pesawat. Perjalanan jepang kali ini bener penuh keberuntungan sih. dari awal ngecek semua rencana bakalan gagal tapi ternyata semuanya persis apa yang kita pengenin dari awal. Yeay, thank you Jepang. Thank you teman2 yang udah nemenin deg2an di hari2 menuju keberangkatan (Jemaah Haji kali ah) jalan2 @Vara Deliasani @deffa @twindry @HarrisWang @kyosash dll. Bahkan saat gw naik pesawat, gw udah mikir kapan kemungkinan gw bisa balik lagi. So, that’s my 3rd trip to Japan. Hope you guys enjoy, feel free to ask anything.. ARIGATO!!!
  10. Hola Deffa Here !!! Nah kali ini lanjutan dari Cerita Perjalanan 5 hari saya ke Seoul pada tanggal 11-15 Maret 2016 lalu. Kali ini bagian kedua, yang mana bagian pertama nya berisi Hari Pertama dan Kedua saya di Seoul bisa di baca di sini My Best Moments 5 Days in Seoul : Part 1 Untuk kali ini saya akan coba lanjutkan ke Hari Ketiga ya, saya akan bagi postingan per Part / Hari karena cerita nya agak panjang kalau di lanjutkan sekaligus 5 Hari hehehe. DAY 3 : 13 Maret 2016 Itinerary Day 3 : Dongdaemun History & Cultural Park (DDP) Younghwa Clothing Market Migliore Fashion Mall Myeongdong Yoogane Chicken Galbi Myeongdong Cathedral N Seoul Tower Namsangol Hanok Village Hongik University Banpo Bridge Hari ketiga di Seoul ini seperti biasa saya awali dengan makan Cup Noodles dari Convinience Store terdekat dari penginapan saya di Yakorea Dongdaemun Hostel seharga 1500 won, kali ini pilih rasa Kimchi hehehe Itinerary hari ketiga ini masih seputar Seoul dan sekitar nya dan random, karena menurut @mega_yoora hampir semua destinasi "Mainstream" Seoul sudah saya lalui di Hari Kedua kemarin. Jadi hari ini mungkin beberapa tambahan rute yang belum saya lalui. Dongdaemun History & Cultural Park (DDP) Katanya kalau ke Seoul gak lengkap kalau gak belanja Fashion karena di sini terkenal Fashion keren dan juga Murah. But to be honest saya bukan tipe Traveler yang suka Shopping, tapi demi menuntaskan rasa penasaran akan "Segimana bagus dan murah seh ?" Produk Fashion di Seoul itu, jadi saya coba ke salah satu area yang terkenal dengan Fashion nya yaitu Dongdaemun History & Cultural Park Yup lokasi nya di Dongdaemun jadi masih satu area dengan penginapan saya jadi cukup dekat. In fact cuma beda 1 station saja, jadi dari Cheonggu Station - Dongdaemun History & Cultural Park Station. Tetap seharga 1250 Won di cover oleh T-Money. Jadi jauh dekat station harga sama 1250 Won ya. Oh iya sebelum nya say amelakukan Top Up Saldo T-Money sebesar 10.000 Won, untuk caranya nanti saya bahas di lain Topic Setiba nya di Dongdaemun History & Culture Park Station (DDP) saya langsung menuju keluar melalui Exit 1. Nah ketika keluar dari gedung Station saya berada di semacam Exhibition Hall gitu tapi Semi Outdoor yang menghubungkan Station dan DDP. Disini sedang akan di adakan acara Seni gitu, banyak karya seni berupa patung yang terbuat dari balon berdiri disini Menarik seh tapi karena masih pagi, acara nya belum di mulai.Jadi saya lanjutkan untuk keluar dari area DDP ini. Mengarah ke Seoul City Tour Bus, saya memang tidak naik Tour Bus itu hanya sebagai patokan saja. FYI Seoul City Tour Bus ini khusus turis untuk berkeliling kota Seoul melihat tempat wisata utama nya dengan harga 15.000 Won, cukup menarik juga loh, nanti saya bahas di lain waktu YOUNGHWA CLOTHING MARKET Ya Seoul City Tour Bus ini sebagai patokan saya dan akhirnya mencoba memilih-milih gedung Mall mana yang akan saya kunjungi, akhirnya saya pilih ke Younghwa Clothing Market, yang gedung nya sudah terlihat jelas. Kalau dari luar penampakan Mall nya ini mirip Tanah Abang mungkin ya, agak kumuh kesannya Well ketika masuk ke dalam memang suasananya mirip Tanah Abang, dimana vendor ada di kiri kanan, namun nampak sepi, gelap dan belum ada yang buka. Saya bingung juga padahal hari Minggu sudah pukul 09.00 WIT, akhirnya saya google ternyata memang kalau hari Minggu, banyak pedagan Fashion di area DDP ini Libur. Tapi toko-toko yang buka rata-rata menjual Kaos Kaki, Souvenir dan Tas, belum melihat baju-baju. Ya sudah lah pindah gedung lagi MIGLIORE FASHION MALL Ketika saya mengarah ke DDP Station saya bertemu dengan sebuah Gedung Mall yang cukup tinggi dan melihat banyak sekali aktifitas orang keluar masuk gedung tersebut, yang saya pikir mungkin di sini buka. Ya saya coba masuk, dan memang benar di sini buka dan ramai sekali. Penampakannya lebih mirip ke Mangga Dua Square atau BTC Fashion Mall Bandung, atau lagi jika pernah ke Bangkok yaitu Platinum Mall Masuk kesini saya sempatkan untuk sekedar berkeliling, melihat-lihat barang yang di jual, memang gedung ini khusus barang Fashion ala Korean Style, mungkin bagi kalian cewek yang ngerti Korean Style disini pas sekali. Dan soal harga saya sempat foto satu harga Winter Coat seharga 20.000 Won (sekitar Rp. 220.000), yang kata @uphe biasanya seh 30.000 Won berarti murah donk ya, but i don't know hehehe Setelah muter-muter yang sebenarnya LLD (lihat-lihat doank :P). Saya akhirnya tiba di Lantai 6 dimana disini banyak menjual Souvenir khas Korea. Saya kepincut dengan satu toko di Lot 191 6F, dimana terdapat beragam souvenir dari Gantungan Kunci, Chopsticks, Kaos Korea, Boneka, Utensils, dll. Yang unik nya lagi pedagang nya bisa berbahasa Melayu, dan memudahkan saya untuk bertanya dan bisa di tawar loh. Akhirnya karena saya tertarik dari komunikasi yang baik dari pedagang nya, saya putuskan untuk membeli beberapa Souvenir. Yang saya rasa cukup murah, Gantungan Kunci 1 set isi 6 seharga 4000 Won, Kaos Korea seharga 3500 Won. Dan saya pun di kasih bonus Topi oleh si Pedagang baik banget heheh Ok sudah cukup belanja nya yang tadi sebenarnya hanya LLD hehehe. Akhirnya saya sudahi dan mencoba ke satu area lagi yang terkenal tentang Fashion nya yaitu Myeongdong MYEONGDONG Dan Myeongdong ini juga lokasi nya cukup dekat juga dari Dongdaemun hanya beda 2 Station jadi dari Dongdaemun History & Culture Park Station - Myeongdong Station di Line 4. Dan keluar melalui Exit 1 Berbeda dengan suasana di Dongdaemun yang cenderung sepi, disini jalanan nya sudah ramai, mengingat sudah pukul 11.00 WIT. Jalanan di Myeongdong ini mirip dengan yang ada di Insadong. Dimana kiri kanan terdapat banyak pedagan kaki lima dari Makanan, Fashion, Souvenir, dll. Cuma beda nya adalah jalanan nya yang cenderung lebih kecil dan di kiri kanan nya juga banyak Gedung-Gedung tinggi, berupa tempat belanja juga. Seperti biasa saya hanya LLD saja di sini karena penasaran, tapi di tengah jalan ini saya menemukan suatu kuliner menurut saya unik khas Korea bernama GyeRanBang atau Egg Tart. Kue mirip Kue Balok Bandung, yang di tengahnya terdapat Telur Mata Sapi. Ah ini dia yang saya suka makan di pinggir jalan berasa banget Korea nya, seperti ketika makan Tteokbokki. Namun harganya cukup mahal 3000 Won. Karena kata @mega_yoora biasanya seh harga nya 1000 - 2000 Won, tapi memang kalau di Myeongdong semua disini lebih mahal, karena terkenal dengan daerah Branded Okelah tak apa namanya juga penasaran, ternyata memang enak banget loh, gyeranbang ini. Tekstur adonan kue nya yang di kukus itu lembut dan pas dengan Telur nya. Tapi telur nya sudah matang jadi tidak meleleh ya. Mau lagi tapi mahal huhu ya sudah lah. YOOGANE CHICKEN GALBI Nah satu hal lagi yang bikin saya ingin ke Myeongdong ini adalah makanan yang cukup terkenal berupa Dak Galbi (Chicken Galbi) dari restoran Yoogane Dak Galbi. Ada beberapa Yoogane Dak Galbi di Myeongdong ini tapi saya pilih yang Yoogane Myeongdong Branch 1. Karena yang palign terkenal dan ramai. Alamat nya di 3-1 Myeongdong 2(i)-ga (11 Myeongdong 10-gil and 1 other), wah gak kan ketemu kalau gitu mending click Google Map. Cukup mudah kok dan dekat dari station jalan kaki cuma 5 menitan Penampakan Restoran nya ya seperti restoran ala Korea di film-film nya saja, Meja yang bersekat, ramai, cukup berisik, namun tetap nyaman. Dan pelayanan yang cepat dari restorannya cukup menarik. Saya pilih menu Marinated Chicken Galbi & Octopus Ocellatus, bahasa Korea nya saya tidak tahu, tapi inti nya adalah Chicken Galbi dengan tambahan potongon Octopus serta sayuran. Dengan harga 10.000 Won. Dan yang saya kaget adalah ukurannya ini sangat besar dan nampak nya untuk ber 2 / 3 orang. Lah saya menghabiskan sendiri hahahah. Ya sudah lah kebetulan lapar, saya tidak memesan nasi agar bisa menghabiskan hidangan ini Yang unik adalah karena di Meja nya terdapat semacam Kompor jadi sudah pasti akan di masak di meja tamu, lalu datanglah Wajan dan Bahan masakannya, beserta pelayan yang memasak nya juga. Jadi kita tinggal duduk santai dan foto-foto ketika sang pelayan sedang membuat masakan nya hehehe Yang bisa saya ungkapkan dari rasa nya adalah enak dan unik, sedikit pedas (Tapi kata orang Korea seh ini udah pedas banget). Saya pikir tadi dengan memasak sebentar seperti ini daging ayam dan octopus nya tidak akan matang, namun ternyata matang loh dan daging octopus nya juga tidak alot. Ya rasa dan harga sesuai, saya pun kenyang mampus habisin itu sendiri hahahah MYEONGDONG CATHEDRAL Nah beres makan yang kekenyangan saya pun melanjutkan lagi dan mencari di google Landmark apalagi yang terkenal di Myeongdong ini, dan muncul lah satu nama yaotu Myeongdong Cathedral, yang lokasi nya juga tidak jauh dari sini. Saya putuskan menuju kesana deh. Alamatnya di 74 Myeongdong-gil, Jung-gu, Seoul, South Korea, mending langsung ke Google Map aja. Cukup dekat dari station atau dari Yoogane tadi juga sekitar 5-10 menitan jalan kaki, cuma jalan nya agak menanjak naik. Cathedral nya tidak terlalu besar namun unik dengan satu bangunan yang menjulang tinggi ke atas dengan Salib di atas nya. Di sekitar sini juga ada taman dimana orang-orang bersantai. Dan juga ada toko Souvenir untuk umat Katolik, saya tidak masuk ke dalam gereja karena nampak nya juga sedang ada Ibadah Minggu Beres kunjungan di Katedral ini hanya sekedar foto-foto saja, akhirnya saya putuskan untuk lanjut menuju ke Station ke destinasi berikut nya. Namun di tengah jalan ini masih di Myeongdong makin banyak Penjual Kuliner Unik yang saya temui, makin penasaran untuk mencoba, padahal perut sudah penuh banget neh hasil makan Chicken Galbi tadi jehehehe. Dari pada penasaran kapan lagi kan akhirnya saya cobain deh satu-satu kuliner unik nya dari Grilled Cheese (Keju Panggang / Bakar ), Grilled Octopus (Cumi / Octopus Bakar), Strawberry Mochi. Harganya masing-masing 3000 Won. Enak-enak dan mahal-mahal huhuhu yasudah lah namanya juga penasaran kan N SEOUL TOWER Tujuan saya selanjutnya adalah N Seoul Tower atau Namsan Seoul Tower, yang ternyata juga dekat dari Myeongdong dan bisa langsung dari Myeongdong ini dengan menggunakan Bus khusus N Seoul Tower. Letak nya di selatan dari Myeongdong Station jadi dari Myeongdong Station keluar Exit 3, dan langsung bisa melihat Halte Bus Namsan Shuttle Bus ini. Ada beberapa lagi rute lain nya bisa di cek ke website resmi nya di SINI Karena saya dari Myeongdong Station jadi saya menggunakan Bus No. 5 untuk rute lainnya cek foto di atas ya biaya nya 850 Won one way di cover oleh T-Money. Dan bisa juga menggunakan moda transportasi lain seperti Namsan Cable Car dan Seoul City Tour Bus. Perjalanan ini cukup lama juga sekitar 30 menit dan saya sempatkan untuk istirahat tiduran. Dan terbangun di area menanjak yang sudah dekat dengan N Seoul Tower, dengan pemandangan langit sore yang cukup cantik, karena saya tiba sudah sekitar pukul 15.00 WIT Setiba nya di Halte Shuttle Bus di N Seoul Tower masih berjalan sedikit lagi menanjak, nah disini ada 2 pilihan dimana kalian bisa jalan menanjak terus dan nanti menaiki tangga untuk sampai ke Lobby dari N Seoul Tower. Atau masuk ke area Mall nya dan bisa menggunakan Elevator sampai ke Lobby. Saya seh pilih yang efisien saja pilih naik elevator dan masuk mall kebetulan cuaca dingin sekali jadi sekalian menghangatkan tubuh hehhe Sampai lah di Lobby N Seoul Tower, disini juga ada beberapa lokasi yang bagus untuk foto-foto, sudah jelas Observation Deck N Seoul Tower yang untuk naik kesana harus bayar tiket lagi seharga 10.000 Won. Atau di area Lobby ini dengan Lock Love / Gembok Cinta yang terkenal itu, juga bisa dapat background N Seoul Tower secara Gratis. Tentu saja saya pilih yang GRATIS Di sekitar sini juga masih ada Teddy Bear Museum loh, karena kemarin dengar kabar sudah tidak ada lagi Teddy Bear Museum di N Seoul Tower, ternyata masih ada. Dan berfungsi juga sebagai toko souvenir Teddy Bear jika kalian minat Ya selama disini saya sempatkan untuk foto-foto di spot terbaik nya yang jelas di area Lock Love dan background dari N Seoul Tower. Tapi ada satu yang menarik di area Lock Love, dimana ada satu Wishlist yang di tempel di sini dari seorang Indonesia yang Panjang Banget hahah. Dari Dr. Ratna Eka Lestari Sp. A UGM, yang sedikit bikin saya terkesima dengan wishlist nya heheh, seperti nya sudah di siapkan dari jauh hari Sekitar beberapa jam saya disini dan saya putuskan untuk kembali ke Kota Seoul dengan menggunakan bus yang sama dari N Seoul Tower Shuttle Bus. Namun kali ini saya tidak menuju ke Myeongdong namun singgah dulu ke satu tempat unik. NAMSANGOL HANOK VILLAGE Ya saya melakukan perhentian terlebih dahulu di Namsangol Traditional Garden atau lebih dikenal dengan Namsangol Hanok Village. Karena rute bus no. 5 itu melewati Namsangol jadi saya turun di sini dan kebetulan dekat juga dengan Chungmuro Station. Tiba disini sudah sore sekali sekitar pukul 16.30 WIT. Sudah mulai gelap namun tempat ini masih buka dan GRATIS Tempatnya cukup luas jadi saya tidak sempat untuk eksplorasi mendalam, di bagian depan setelah gerbang terdapat lapangan luas dengan satu Pavilion di tengah danau nya. Lalu lanjut ke area dalam terdapat sebuah permainan Khas Korea dimana kita menggunakan semacam anak panah memasukkan ke Lubang. Dan ke area dalam atau utama nya terdapat banyak Rumah Hanok khas Korea. Di sini memang lokasi yang keren untuk foto-foto loh. Juga banyak peralatan keseharian Rakyat Korea pada dahulu kala, jadi ada sisi sejarah nya juga Btw disini saya sempat shooting Iklan LAWAK WHITE COFFEE edisi Lee Min Ho KW Super hahahhaha Lalu lanjut ke area terakhir dari komplek ini akan menemukan sebuah taman yang disini terdapat beberapa permainan anak khas Korea, sayang sudah sore jadi tidak ada yang bermain. Tapi yang saya lihat permainannya ada yang mirip Indonesia seperti Caengkleng. Dan juga taman disini juga cukup bagus untuk spot foto Ya saya sudahi untuk kunjungan di Namsangol Hanok Village ini karena sudah gelap juga. HONGIK UNIVERSITY Tujuan saya berikut nya adalah ke Hongdae, karena saya penasaran dengan suasana malam di area Kampus, karena disini memang dekat dengan 2 kampus terkenal di Korea Selatan salah satu nya Hongik University. Dari Namsangol saya naik Subway dari Chungmuro Station (Line 3) - Hongik University (Line 2) Begitu keluar dari Hongik University Station Exit 1 ada pemandangan yang aneh dan unik, dimana ada beberapa orang berkumpul seperti teatrikal dengan membawa Salib, yang mengajak yang lewat untuk melihat dan mengikuti. Dan akhirnya setelah tanya @mega_yoora mereka adalah aliran Kristen Yehovah yang selalu mengaitkan dengan Hari Kiamat, Satanic, dll. Saran saya jika bertemu yang seperti ini agar di hindari, banyak juga anak-anak muda nya yang langsung mendekati turis. Ok setelah melewati itu suasana Hongik University mulai terasa di mana di area ini banyak terdapat Kuliner Khas Korea seperti Angkringan lah, yaitu Tteokbokki dkk nya. Nah disini baru murah dan enak, dimana harga Tteokbokki hanya 2000 Won, dan juga gorengan yang lain juga sama, mungkin karena area kampus ya jadi murah. Saya habis sekitar 6000 Won Dan disini saya baru tahu jika makan di angkringan ala Korea ini minum nya juga dari Air Rebusan Fish Cake nya itu, ketika saya di berikan itu oleh Ahjuma (Bibi Penjual), rasa nya ya Hangat dan Asin, tapi nikmat cocok dengan suasana yang dingin ini Lanjut lagi menikmati malam di area Hongik University, ternyata banyak Atraksi Street Performance loh di sini, dari Live Music Akustik sampai ke Dance K-Pop. Yang di lakukan oleh katanya seh mahasiswa disini. Dan seperti biasa ada kencleng untuk tiap performance ini. Ok The Night Still Young so saya masih lanjut lagi. BANPO RAINBOW BRIDGE Destinasi terakhir saya hari ketiga di Seoul ini ingin saya tutup dengan keindahan dari Banpo Rainbow Bridge yang terkenal itu yang di sebut juga Moonlight Rainbow Fountain. Berupa jembatan yang menghubungkan Seocho District dan Yongshan District membelah Han River. Dimana di sisi nya terdapat semacam Air Mancur dan di lengkapi lampu warna warni membuat nya terlihat seperti Pelangi. Cara menuju kesini turun di subway Dongjak Station (Line 4) keluar melalui Exit 1 lalu berjalan ke arah jembatan bisa di lihat di Google Map sekitar 500 meter an. Disini juga ada Banpo Hangang Park tempat yang pas untuk melihat Rainbow Bridge nya. Namun apa mau di kata saya tidak mengecek terlebih dahulu jadwal pertunjukkan nya yang hanya berlaku pada Musim Semi dan Musim Gugur yaitu Bulan April - Juni dan September - Oktober. Sedangkan saya tiba di Seoul itu bulan Maret. Jadi tidak ada pertunjukkan apa-apa hanya kosong nya malam dan kedinginan hu hu Tapi ya tak apalah minimal sudah sampai ke Banpo Bridge mungkin next time bisa kesini lagi Akhirnya saya putuskan untuk pulang dengan menggunakan rute Dongjak Station - Cheounggu Station, dan mengakhiri petualangan di hari ketiga di Seoul ini. Ditunggu lanjutannya di Hari Keempat ya di mana saya ke Nami Island. Semoga cerita saya ini bisa jadi informasi yang berguna dan silahkan di share jika berkenan PENGELUARAN DAY 3 LANJUTAN NYA My Best Moments 5 Days in Seoul : Part 3 (Nami Island)
  11. Khao Yai, daerah ini merupakan distrik di Thailand yang belum ramai dikunjungi oleh wisatawan yang datang ke Thailand. Objek wisata terkenal yang ada di sini antara lain Khao Yai National Park, Primo Piazza, Palio Village, Chocolate Factory, Sunflower field, dan kafe-kafe lucu dengan design design yang instagrammable yuhu. Kali ini saya tidak membahas objek-objek wisata tersebut, tetapi hanya yang kemarin sempat saya kunjungi pada liburan singkat di Thailand ala kere hore. Yuk capcus. How to get there 1. Langkah pertama, kalian harus bangun dari tidur cantik kalian. Pastikan kalian bangun dan siap2 lebih pagi dari biasanya, apalagi yang berniat just one day trip seperti kami kemarin. Kemarin, kami sudah bangun pagi, siap2 lebih pagi, tapi ada tragedi pencarian kunci hostel yang nyelip dulu saat mau keluar kamar. Yihuhu banget. Ditambah juga sulitnya mencari taksi yang akan membawa kami ke mochit bus station. 2. Langkah kedua, pergilah ke Mochit bus station atau yang lebih dikenal dengan Mochit 2. Kalian bisa pergi dengan BTS ke Mochit dan dilanjut naik bis. Entah bis nomor berapa kemarin sempet searching tapi karena kami tidak memakai alternatif itu jadi lupa *maaf. Berhubung kami berlima dan setelah dihitung2 harga naik BTS nyambung sama saja dengan naik taksi atau grab (lebih disarankan naik taksi meter saja, karena berdasarkan pengamatan harga, lebih murah pakai taksi meter dari pada naik grab. Oiya, taksinya nyetop di jalan aja, tapi pake meter atau argo ya). 3. Langkah ketiga, belilah tiket bus jurusan Pak Chong. Tiket bisa dibeli di loket bis nomor (nah yang ini berdasarkan blog walking saya, ada yg bilang ke loket 68, ada jg yang bilang loket 48). Kemarin kami mengikuti ke loket 68. Tapi loketnya tutup dan loket 69 buka dan tertulis Pak chong juga di situ. Walhasil, belilah kami tiket di situ dengan harga 150 Baht per orang. 4. Langkah keempat, menujulah ke gate bis sesuai arahan penjual tiket. Kemarin kami si di gate (gate atau Line ya) 70. Masuk bis, dan menunggu sampai bis berjalan ke Pak Chong. Oiya, kemarin kami menunggu lamaaaa banget buat bus jalan. Kami masuk bis jam 09.00. Dan bus baru jalan jam 10.45. What a banget. Sampe laper laper deh. Penjual tiketnya bilang perjalanan dua jam. Tetapi kenyataannya, perjalanan 3 jam lebih. Huowww. Lusuh deh kami. Kayaknya kami salah ambil bis deh. Kayaknya si, kayaknya ya, jadi bus yang lewat ke Pak Chong itu ada banyak penyedia gitu, nah yang kami beli itu bukan yang terbaik. Tapi yasudahlah kami sampai juga kok ke Pak Chong. Selama perjalanan, ada berhenti-berhentinya. Bisa buat pip*s atau nyari makanan. Kami si udah males. 5. Langkah kelima, setelah disampaikan di Pak Chong, bingung deh kami. Kemudian muncullah Ibu Noch yang baik hati banget mengarahkan kami bagaimana how to get to Primo Piazza impian kami. Jadi seturunnya kami di Pak Chong (jadi dia bukan terminal, hanya semacam terminal bayangan di mana bis-bis kadang menurunkan penumpang di situ). Bilang aja si sama supir atau kernetnya kalau kalian mau ke Khao Yai. Oiya, kemarin kami blind banget turunnya di Pak Chong sebelah mana. Bilang ke kernet sama supir buat diturunkan di Pak Chong, pake Google Translate atau pake Bahasa Inggris, merekanya jawabnya pake bahasa Thailand. Kami geleng2 dan desperate. Tapi akhirnya diturunkan di tempat yang benar juga si. Lanjut ke Ibu Noch, jadi dari terminal Pak Chong, alternatif transport ke Khao Yai adalah dengan sewa motor seharga 300 baht/motor/24 jam atau dengan sewa mobil seharga 2500 Baht (kata blog). Kemudian Ibu Noch menawarkan kami untuk naik Songthaew dengan harga 1500 Baht untuk dua tempat tujuan. Dengan pertimbangan waktu saat itu sudah menginjak sore, dan kami berlima, sewa motor butuh 3 motor jadi 900 Baht ditambah bensin 100 Baht per motor. Jatuhnya sama saja harganya. Ditambah pula kami bakal butuh waktu buat baca maps. Iya kalau ketemu dan akurat. Finally kami ambil tawaran dari Ibu Noch. Jug ijag ijug, ternyata lumayan jauh lho menuju ke Primo Piazza. Kami bersyukur ambil tawaran Ibu Noch. Jadi bisa ngobrol-ngobrol cantik kan di dalem songthaew sambil lihatin jalanan Khao Yai yang alus dan gede beut. Ngomong ngomong Ibu Noch, beliau baik banget dan yang asoy bisa bahasa Inggris. Hamdalah. Jadi sesampainya di Pak Chong, kami nanya toilet, diarahkan di mana toilet, kami nanya tempat sholat, dijawab gak ada tempat sholat (emang gak ada si). Terus kami diberikan waktu buat belanja2 di sevel dulu sebelum meluncur ke Primo dan Palio. Seselesainya dari trip, kami juga dicarikan dan ditungguin sampai kami dapat bis ke Bangkok. Dan oh, kami dapat tiket bis ke Bangkok just 120 Baht. Yaiyuy, kami rugi 30 Baht deh. Dan setelah kami dapet bus dan mau naik bis, ibu Noch gak minta komisi atau bayaran apapun dong. Saya dan temen2 sempet pandang-pandangan. Beneran nih masih ada orang baik di tempat wisata apalagi di luar negeri begini? Beliau cuma minta dipromoin ke teman-teman yang mau ke Khao Yai. That's why saya bikin postingan ini. Setelah say goodbye dan thank you sama Ibu Noch, kembalilah kami ke Bangkok dengan bahagia namun lelah. Oiya ini nomor HP Ibu Noch bisa diminta via DM ya. Dan, ini sekilas pandang objek-objek di Khao Yai yang kami datangi. Primo Piazza Tiket masuk: 200 Baht Isinya: komplek perumahan ala Eropa gitu deh. Sebelum ke Eropa beneran, bisa lah buat pemanasan di Primo Piazza ini. Cekrek cekrek yang banyak ya, udah bayar mahal sist. Feel fotografer kalian harus lebih jeli biar bisa menangkap ke-chic-an tiap sudut Primo Piazza. Di samping komplek ala Eropa, kalian bisa beri makan kambing (kambing? Iya, kambing sama kayak yang ada di kampung saya). Ada juga alpaca si. Yang seolah olah berada di Australia. Tapi pas kemarin ke sana, cuma ada sedikit alpacanya. Itu pun pada menjauh dan gak bisa kami kasih makan. Palio Village Tiket masuk: free Isinya: toko-toko yang jual barang apa saja dengan konsep pertokoan layaknya Eropa (duh, kenapa lagi lagi Eropa si). Harganya mahal mahal si. Enggak cocok buat traveler kere hore macam kami. Jadi di situ kami cuma lihat lihat sebentar dan pulang. Sekian catatan flashpacker kami ke Khao Yai. Kalau saya si suka sama daerahnya. Dingin, adem, banyak makanan di night marketnya (kelihatan pas kami jalan tapi kami gak brenti), dan penginepannya yang kami lihat pas perjalanan ke Primo konsepnya unik-unik. Next time kalau ke sana lagi mau nginep ahhh. InsyaaAllah Semoga membantu buat teman-teman yang mau ke sana ya. Kap kun Kha, Kap kun Khrap
  12. MINGALABA!!! Saya punya cerita panjang tentang Myanmar! Sebenernya dari dulu cuma punya rencana dan rencana aja mau kesini tp gak pernah kesampaian, sampai akhirnya 2bulan ngtrip duit sisa dr Iceland lumyan banyak, nyari tiket lanjutan dan cocok sama Myanmar jadi yaa akhirnya berjodoh ahayyy. Ya walopun tiketnya gak bisa dibilang murah2 amat sih karena beli 2mgg sebelumnya hehe. Saya langsung copas dr blog pribadi saya ya http://www.sayalia.com/2016/12/myanmar.html MYANMAR Myanmar dulunya dikenal dengan nama Burma. Negara yang disebut sebagai "The Golden Land" karena ribuan pagoda emas tersebar di penjuru negeri. Myanmar dari tahun 2011 diramalkan pariwisatanya bakal meledak setelah militer junta menyerahkan kekuasaan kepada pemerintah. Memang negara ASEAN yg dulunya tertutup ini sangat menarik untuk di jelajahi! Mata uang Myanmar kyat. 1kyat = Rp 11,- suasana kota Yangon VISA Indonesia passport dan ASEAN free entry 14hr. Untuk pasport lainnya bayar single entry $50 untuk 28hr. TIKET AirAsia KUL-YIA (Yangon) RM 159 ThaiLion YIA-CGK Rp 1.119.800,- Total tiket Rp 1,700an beli 2mgg sebelum berangkat. Kalo nungguin promo AirAsia mungkin bs dpt 700rb PP SIM CARD Nggak beli simcard. Tapi ini harga kartu perdana disana. Datanya gak bisa kasi info. Klo gak salah yg turis sim py Telenor 5GB itu 6000kyat. TRANSPORTASI Ada banyak jenis transportasi disini. Dari bus, taxi, kereta, pick up, ojek sampe odong2 juga ada. Kalo mau efisien ya naik taxi. Karena taxi disini gak pake meter jadi harus tawar menawar dulu. Soalnya mo naik transportasi umum spt bus harus butuh waktu dan tenaga extra hehehe. Untuk bus antar kota, budget & estiminasi bisa baca di itinenary. FOOD Makanan di Myanmar harganya hampir sama seperti Indonesia. Saya disini nyobain makan dari yang ada di pinggiran jalan raya cuma 400kyat sampai rumah makan 2500kyat. Tapi abis makan yg 400kyat rada mules karena campur debu dan polusi :'D. Kalo makan di rumah makan atau mall jg masih friendly harganya. 1porsi nasi goreng/mie goreng semacamnya 1200-2500kyat. Klo di resto chinese food nasi goreng 2500kyat itu porsi banyak bisa buat ber2. Gak mahal2 amat kan dibanding makan di mall?! Budget harian saya untuk makan sih 3000kyat. Selama on budget makan dimana aja apa aja oke, hehe. SOUVENIR Disini banyak dijual batu jade. Buat asesoris gelang, kalung, dll ataupun dibuat patung2an. Harganya macem2 mulai dari 2000kyat-puluhan ribu tergantung bentuk. Tinggal nawarnya aja. Yang khas lainnya adalah puppet. Kalo di Yangon bisa cari di Bogyoke Market. Di Bagan bakal banyak yg jual di temple2. Selain itu alkohol disini juga murah banget lho! Whiskey 40% mulai dari 800kyat pun ada dijual dimana-mana. TIPS 1. Musim paling enak mengunjungi Myanmar Oktober-Maret dimana lagi moonson kalo malem dingin siang panas. Daerah Inle Lake & Bagan lebih dingin jadi bawa jaket kalo pas musim ini. 2. Air Balloon di Bagan cuma ada bulan Okt-Maret 3. Pake sandal aja kemana-mana karena banyak pagoda, dan masuk pagoda gak boleh pake alas kaki 4. Jangan lupa sunblock kalo gak mau gosong 5. Ini tips lagi buat yg mau beli2 tiket bus/travel. Mending kalian beli dr hotel aja deh minta tolong org hotelnya. Karena setelah gw survey nekat nyari2 sendiri ke terminal, ternyata travel ama harganya sama aja, malah rugi bayar parkirnya. Jadi yg gampang dan gak ribet mnta tolong sm petugas hotel aja harganya sama. Ya kalo beda gak jauh2 amat lah dr pd pake ongkos ke terminal. ITINENARY Day 1 KUL-Yangon ●Akomodasi : Sleep Inn mix dormitory $7 (9500kyat) ●Transportasi dari airport Yangon (YIA) ke downtown. -Naik taxi -+7000kyat bisa diisi orang 4. Biasa orang pake ini, tapi karena saya budget limited jadi naik bus. -Untuk bus lokal agak "soro" sih. Dari YIA keluar dulu dr parkiran ke jalan raya, terus aja ngikutin jalan -+2km ada percabangan ke kanan. Nanti di seberang jalan ada halte bus, ato tanya org sekitar aja mereka ngasi tau kok. Sampai halte bakal bingung karena tulisan di busnya tulisan dewa semua LOL. Saya sampe nanyain semua bis lewat "sule? Sule?" karena gak bisa baca tulisannya. Tujuan saya Sule Pagoda (downtown, chinatown turun disini aja). Untung orang lokal baik hati ada yg ngasi tau kalo bis sule dateng. Nanti bis yg lewat bakal teriak "SULE SULE" dengan bahasa Burma yg gw aja gak ngeh mereka ngomong apa. Harga naik bus murah meriah cm 200kyat, busnya lbh parah dr Indonesia dan penuh perjuangan hehehe. ●Things to do : Leyeh2, jalan2 di sekitar dan Sule Pagoda. Nyari2 info bus ke Bagan. Hari ini saya gak masuk Swedagon dulu karena mau tidur, abis 3malem nggak merasakan kasur sih. Day 2 Yangon ●Akomodasi : Night Bus ●Transportasi : BUS YANGON-BAGAN Mandalarminn 15.500kyat. Perusahaan bus dari Yangon-Bagan ada banyak banget. Tapi gak semua bisa booking online. Biasanya org pake JJ Express, ini bus palin elit di Myanmar. Saya awal booking JJExpress via email, responnya cepet, tapi mahal 24.500kyat. Iseng2 cr lain nemu Mandalarminn cuma 15.500kyat bisa book email juga. Ya pasti gw pilih murah lah! Kalo mau beli di agen ada banyak di depan Sule Pagoda, untuk harga kurang tau, biasanya ada biaya agen. Kalo book email/telepon gampang banget. Cm setor nama, bayarnya pas di terminal. TRANSPORTASI dari dan ke Downtown - Aungminghalar Highway Terminal 1. Taxi -+10.000kyat. Coba tulis/ngomong resepsionis hostel h-1 sebelum pergi siapa tau ada org lain yg mau join share cost taxinya. 2. Naik bus no 43 dari Sule Pagoda. Nah karena nungguin bus 43 gak dateng2 saya pake opsi selanjutnya, 3. Minivan lokal 1000kyat. Ini macam mikrolet pake AC. 1 minivan bisa diisi 12 orang. Gambar 1 & 2 diatas sendiri itu public transport minivan 1000kyat/orang dari Sule Pagoda ke Aungmilabar Highway Bus terminal. Dan sebaliknya. Gambar 3-6 suasana terminal bus dan dalam bus Mandalarminn Gambat 7 & 8 bawah sendiri rest area, ada WC dan restoran kalo laper ●Things to do : Di Yangon leyeh2 lagi part 2 sambil nungguin bus malem Day 3,4,5 Bagan ●Akomodasi : Large Golden Pot Guest House $23/malem 2org. ●Transportasi : Dari Nyang U terminal ke hostel/kota Nyang U atau New Bagan naik taxi/delman. Karena bus sampe Bagan jam 5 pagi, pasti banyak taxi yg ngrubungin. Harga 1 taxi itu 5000kyat, bukan 1orang ya! Udh banyak tulisannya di terminal Nyang U 5000kyat, New Bagan 7000kyat for 1or2. Jadi jangan mau ditipu. Tp kmrn sial taxi mo tipu2 bilang 5000kyat/org saya gak mau lah. Minta 2org 5000, terus di turunin 7000 2org. Hampir 30menit ngotot nawar 5000 gak dikasi ama dia, akhirnya end deal 6000kyat/taxi. 5000ada sih yg mau tp naik kuda hehe. Zone fee foreigners 25.000kyat valid 5days. Loket ada diluar area kota, setelah dari bus terminal nanti bakal di stop buat bayar. Keliling Bagan : Rent E-Bike 7000kyat/day. Rent E-Bike awalnya mereka buka harga 8000kyat, karena lgsg mau ambil 3hr saya tawar 7000kyat dikasi. Karena lokasi hostel ini agak pinggir (soalnya murah sih) jd mo kejar sunrise lgsg aja sikat ebikenya. Padahal klo di kota mgkn lebih murah, saya sempet liat ada yg 5000kyat E-Bike tp gak tau 12jam atau 24jam. Opsi lain keliling Bagan : 1. Sepeda 1500kyat/day. Bagan itu besar jadi ya siap2 kaki pegel bagi yg gak biasa olah raga hehehe. 2. Carter taxi atau andong. Harganya yg pasti >25.000kyat untuk 1day tour Paling asik naik Ebike! Apalagi pas keliling2in Bagan seru banget masuk2 ke sawah2! Opsi lain di Bagan main ke Mt. POPA. Saya nggak kesana sih karena nggak gt tertarik dan udh terlanjur rent 3hr ebike. Klo ke mt. Popa jangan rent ebike karena jatah 1day ke Mt. Popa. Bisa cari shared taxi di kios2/agen2 tur di kota 10.000kyat/org. Mt. Popa 1,5jam perjalanan dr Nyang U ●Things to do : 1. Sunrise!! Di Bagan tiap sunrise ada Hot Air Balloon setiap bulan Oktober-Maret. So don't miss this opportunity! Pemandangan sunrise diatas temple sambil liat balon diatas hamparan 2000+ candi yg ada di Bagan. Gak kalah sama Cappadocia!! Untuk naik balloon ini mahal sih $350. Klo mau naik balon plg murah sedunia kyna di Cappadocia €60 doang. 2. Temple Hunter!!! Kelilingin banyaknya temple, stupa dan monastery di Bagan itu seru banget. Tiap candi beda2 Buddhanya. Kalo yg waktu terbatas bisa pergi ke temple2 yg besar aja. Lebih baik pakai sandal kemana-mana karena tiap masuk ke Pagod sandal harus dilepas. 3hari saya di Bagan rasanya kurang. Kalo siang di temple tengah hutan sambil dengerin musik dan leyeh2 menyenangkan. Menurut saya pribadi lebih suka Bagan dibanding Angkor wat. Munkin karena Angkor Wat udh kebanyakan turis disana kali jadi rame. Di Bagan suasanya Nyaung shwe dan Old & New Bagan itu ky desa rumahku di Ponorogo, bahkan lebih desa lagi lol. Ohhh I miss Bagan! Transportasi BAGAN-MANDALAY Dari Bagan ke Mandalay yang saya dapet : 1. Klo naik dari terminal jam 9am ama 9.30pm 8500kyat. Dijemput di hotel Bagan pake mobil pick up, drop terminal Mandalay. 2. Minivan/travel 9000kyat, saya booking ini lewat guest house karena jamnya lebih banyak. Hampir ada tiap jam dr start jam 9am-9pm. Cuma beda 500kyat ama terminal antar jemput hotel Bagan & Mandalay. Lebih praktis Day 6 Mandalay ●Akomodasi : Hotel Iceland $22/malem 2orang ●Transportasi : Rent Motorbike lewat hotel. Harga pasaran sih 10.000kyat/day untuk motorbike yg manual. Matic 15.000kyat. Karena kmrn googling dan sekitar hotel gak ada sewa motor akhirnya saya lewat hotel 12.000kyat dapetnya. Ya okelah dr pd nggak sama sekali. Bensin isi 1300kyat aja. Nggak ky di Yangon, di Mandalay buanyak banget motorbike! Dan nyetirnya juga gak jauh beda sm Indonesia, urakan lol. Cara lain muterin Mandalay ya one day tour. ●Things to do : Mandalay Hill, Pagoda, U-Bein bridge Day 7 Mandalay-Inle Lake ●Akomodasi : Gypsy Inn Inlay $14/malem 2org ●Transportasi : Dari Mandalay ke Nyang Shwe 12.500kyat minivan perjalanan -+6jam. Dijemput hotel Mandalay dan diantar ke hostel Inle Lake. ●Things to do : Zone fee Inle Lake 12500 valid 1week. Sampai Inlay sore jadi jalan2 di kota aja. Back to village! Inle Lake ini desa kecil banget, muterin jalan kaki aja 1jam udh abis. Makanan disini ya bs dibilang udh harga turis ya paling murah 1500kyat'an. Inle Lake mulai dilirik gara2 masuk NatGeo cara nelayannya cari ikan yg unik. Day 8,9 Inle Lake ●Akomodasi : Gypsy Inn ●Transportasi : kemana aja jalan kaki. Sebenernya saya ada 2hr full disini. 1hr boat tour. 1hr nganggur leyeh2. Klo mau diisi bisa sewa sepeda 1500kyat/day keliling sekitar Nyaung Shew, tapi ya lumayan ke Pagoda2 sama vineyards deket aja ngontel 1jam dulu. Ato klo mau ambil 1day tur lain ke Kalaw, Taunggyi atau Pakku Pagoda juga oke. Saya lebih milih leyeh2 aja karena sekalian nunggu night bus ke Bago. Harga night bus Inle Lake-Bago 14000kyat yg normal. Ke Bago soalnya mo lanjut ke kinpun, atau biasa orang tau Golden rock Pagoda. Saya gak ambil ke Yangon karena malah muter, hemat 2jam dan hemat 2000kyat. Perjalanan Inlay-Bago 10jam jadwal bus dari Inle Lake ke beberapa kota di Myanmar ●Things to do : Inle Lake Boat Tour. Harga 15.000kyat/boat. 1boat bisa diisi max 5 orang. Durai 5-6jam tergantung teamnya lama/nggak stop di setiap tempat. Pas mau booking dari hostel awalnya mau cari joinan udah hopeless karena kita ber 2 dan nggak ada orang lain lagi di hostel. Karena kita book buat jam 10 pagi, ehh ada yang check in dan akhirnya mau join 1 boat hihi. Lumayan dari 15.000kyat dibagi 2 orang, akhirnya berangat full boat 5orang. Jadi cuma 3000kyat/orang :p. Boat tour Inle Lake ini kebanyakan stop-stop di tempat komersil seperti pembuatan silver, souvenir, pembuatan rokok, dll. Yang terakhir makan siang dan Pagoda. 1day tour boat Inle Lake Day 10 Bago-Kinpun, Mt. Kyaiktiyo (Golden Rock Pagoda) ●Akomodasi : Night Bus ●Transportasi : Dari Bago ke Kinpun minivan/angkor 4000kyat. Dari terminal Kinpun ke Kyaiktiyo (Golden Rock Pagoda) 2000kyat one way naik truk. Dari Kinpun ke Yangon WIN Express Bus 7000kyat 5jam perjalanan. Diboongin orang nih sial. Setelh sekian lama br ini kena tipu haha. Memang kalo traveling sendiri gak kena tipu orang lokal gak afdol. Menurut Lonely Planet harga bus Bago-Kinpun itu cuma 3500kyat 2,5jam perjalanan. Karena kita sampe Bago jam 4 subuh, diturunin di tempat entah berantah bukan terminal, jadi calonya 1 doang gak ada lawan. Buka harga 7000kyat ke Kinpun, pake bis. Ogah lah! Kita ber2 barengan sm 2org lg dr Okinawa. Tawar menawar akhirnya nihonjin deal 6000kyat. Haduh pdhal mo gw tawar lagi tapi krn 1 udh deal pasti gak mau turunin lagi, ya udh akhirnya deal juga huhuhu melayang jatah sekali makan. Pas udh jam 6 eh ternyata angkot, sial. Pake stop2 tiap ada penumpang juga, sebel =_=. Jadi klo mau ke Kinpun dari Bago yg entah dari mana, mending ke terminal bus dl karena dsn tar banyak angkot/minibus ekonomi yg bakal ke Kinpun harga lbh hemat yg pasti. Saya aja nanya kinpun-bago naik bis WIN express cuma 5000kyat VIP tuh pake ac! Kinpun, kyaktiyo Golden Rock Pagoda-Yangon WIN Express bus 7000kyat perjalanan 5jam. Ini gampang banget belinya dari terminal langsung ditawarin bus Yangon, karena 1 1nya bus cm WIN aja. Ada tiap jam mulai jam 8am-5.30pm. Sedangkan dr Yangon-Golden Rock mulai jam 6 pagi. ●Things to do : Golden Rock Pagoda. Dari terminal kinpun kita masih harus naik truk lagi buat ke atas, bayarnya 2000kyat one way. Truknya memang sengaja buat angkutan umum ke atas , dan perjalanannya ky naik roller coaster lol. -+40menit. Foreigners enterance fee 6000kyat. Tapi yg ini gara2 saya sebel abis ditipu bis td, nyelonong aja lewatin tiketnya ky orang lokal dan nggak ditagih sama petugasnya, lumayan hemat 6000kyat *jangan ditiru lol*. Day 11, 12 Yangon Sule Pagoda ●Akomodasi : Sleep Inn ●Transportasi : Jalan kaki kemana-mana ●Things to do : Swedagon Pagoda (enterance fee $8). Dari Sule Pagoda/Chinatown jalan -+3km Sule Pagoda Yangon Central Railway Station Bogyoke Market Hari2 terakhir saya di Myanmar, kebanyakan sih leyeh2 di hostel dan main ke mall deket hostel, makan enak diakhir2 sebelun pulang hehe. Day 13 Yangon-Jakarta. I'm home, Indonesia!! Sekian itinenary & budget 13hari di Myanmar. Sudah ada bayangan untuk biaya hidup? Tinggal cari tiketnya kan! ဘိုင်။, ေက်းဇူးတန္ပါတယ္။ !!  BUDGET LIST SHARE THIS:
  13. ROYAL CARIBBEAN CRUISE (Mariner of the seas) Tanggal 12-18 feb kemarin gw liburan ambil trip dengan cruise ini. tripnya sih 13-17 sisanya explore santai Singapore, krn cruise ini Startnya di Marina Bay Cruise Singapore. Gw ikut cruise ini waktu lagi ada promo orang kedua disc 50%. jadi total package berdua sekitaran 11jt. dengan kamar window. kalo mau lebih murah lagi bisa ambil kamar yang no window. Gw seneng banget ikut ini cruise, karena apa. karena belakangan gue lagi liburan yang explore suatu tempat, jadi selalu jalan kesini kesana seperti dikejar waktu. maklum ga mau rugi dr waktu yang ada biar bisa explore banyak tempat. Nah di Cruise ini gw lebih Banyak waktu luang buat bener bener santai (tapi full schedule juga tetep), nikmatin semua hiburan yang ada dari theatre ice skate, casino, live music sampe fasilitas lengkap kolam renang, jacuzzi, rock climbing, lap basket, mini golf, meja main uno, catur dll. wah lengkap deh , Nah dari harga yang dibayar itu rata rata di dalam kapalnya sudah termasuk harga awal jadi alias semuanya sudah gratis. FR... DAY1 - Hari pertama gw sampe di SG, masih santai santai keliling SG cari kulineran. begitu sampai Check in di PORCELAIN hotel area chinatown. utk kebersihan lumayan bagus dan bersih utk sekitar chinatown. gw makan dan nyantai di area Tiongbahru, lunch di TuanYuan BAKUT, lalu jalan jalan nyantai di Henderson Waves. Setelah itu segera balik ke Chinatown karena lagi ada parade Chingay . Setelah balik mandi dll, kita cari makan dan desserts. desserts nya gw makan CREAMIER di daerah toa payoh karena terkenal sama wafflenya. jadi kita cobain disana. DAY 2 - Siang hari jam check out kita dijemput dari hotel menuju ke Marina Bay Cruise Centre. Dari sini kita check in bagasi dan antri untuk menukar paspor kita dengan Kartu ID cruise. ID ini berlaku ALL in one, paspor, kartu kredit, dan pintu kamar dan tiket jam untuk nonton pertunjukan. acara di dalam sini udah diatur sedemikian rupa agar kita ga bosen. Hal pertama yg kita liat di dalam adalah PARADE dari dream works. lalu kelilingin kapal untuk liat ada apa aja. setelah cape kita masuk kamar siap siap untuk acara fine dining. fine diningnya gratis, dan kalo buat ukuran saya ga kenyang jadi kita pergi makan lagi di deck 11 yang bersifat all you can eat. abis selesai makan kita nonton show yang pada saat itu diisi oleh salah satu finalis dari Ukraine Got's talent keren banget pertunjukannya sangat menghibur. DAY 3 - setelah sarapan kita sampai di KLANG. sebenernya ada option tour dr cruise tapi harganya mahal jadi kita memutuskan naik kereta saja. naik kereta dari KLANG ke KL sentral lamaaaaa banget. jadi pas baliknya kita naik GRAB utk menuju ke kapal. di hari ini kita dikasih waktu utk turun ke KLANG dr jam 8 dan balik lagi sekitar jam 2. jadi dari waktu yg ada kita gunain buat jelajah KL. (KALO menurut saya next time di KLANG ini ga perlu turun karena jauh kemana mana, lebih baik stay di kapal nikmatin fasilitas.) begitu balik kapal kita makan lagi (ga mau rugi) abis itu brenang, sauna, dan jacuzzi an sampai sore. Hari ini Fine dining ada dresscode nya formal. abis makan kayak biasa nonton pertunjukan musikal sampai party dan kasino sampai malam. DAY 4 - hari ini turun ke Phuket. kita naik kapal kecil untuk turun ke pantainya. disini dikasih waktu cukup lama sampai jam 8 malam jadi kita bisa puas kelilingin phuket. di Phuket kita cobain restoran number 6 karena banyaknya rekomendasi dan memang ramai sekali di tempat makan ini. DAY 5 Cruising - nikmatin segala entertainment di kapal dari show , circus on ice, sampai mini games, relax dan refreshing. DAY 6-7 explore Singapore, nginep dapet promo di grand mercure Bugis. dapat kamar yang loft 2 lantai. sepertinya ini hotel baru renovasi jadi masih bersih banget dan yang paling nyenengin nih hotel nyediain air mineral botolan gratis, tinggal ambil aja. explore SG cuma santai santai ke MBS ke FUTURE WORLD buat iseng iseng foto. Inti liburan kali ini seneng bisa punya banyak waktu relaxing dan fun banget selama di cruise. dan pastinya berat makan nambah karena gw ga mau rugi makan mulu
  14. Hai teman-teman, kali ini aku mo berbagi cerita nih perjalanan singkat aku ke Negara Brunei Darussalam ("Brunei") Brunei sebagai salah satu negara terkaya di Asia Tenggara bikin aku penasaran bgt dari beberapa tahun yg lalu, pingin tau aja sih kaya apa suasana di Brunei, hehehe... tiap temen diajakin trip kesana pasti gagal terus krn mereka lebih memilih ngetrip ke tempat lain. Akhirnya pas liburan Paskah di bulan April 2017, aku dan beberapa teman yg mempunyai rasa penasaran yg sama, berhasil jg nginjek kaki di Brunei hehehe... Kami ambil paket liburan ekonomis yg dibuat oleh Royal Brunei Airlines yg terdiri dari tiket ekonomi Jkt-Brunei-Jkt, akomodasi di hotel bintang 3 (3 hari 2 malam), city tour, 1 x makan malam dgn harga Rp.3.999.999 nett (dilempengin jd Rp. 4 juta deh). Lumayan kan krn paket ini yg paling murah. Gak lama-lama deh basa basinya, yook kita mulai ceritanya ya. Hari 1 : For info teman-teman, Royal Brunei Airlines hanya 1x penerbangan dr Jakarta yaitu jam 13.55 WIB dan landing di Brunei jam 17.35 waktu Brunei (ada perbedaan waktu 1 jam). Kesan pertama waktu masuk pesawat, kok interiornya sederhana bgt ya (hehehe... masih kalah deh dibandingin sama Batik Air) dan gak ada personal TV lho. Lumayan bosen jg sih selama penerbangan +/- 3 jam . Untung meal on board nya lumayan enak. Kejutan lg, pas kami sudah mendarat di Bandara International Brunei. Kok sepi ya, pd hal Bandara International lho. Cm pesawat yg kami tumpangi aja tuh yg landing. Imigrasi jg sepi dan terus sampe ke tempat pengambilan bagasi yg jadi satu dgn ruang penjemputan penumpang. Heran jg ya kok berbeda 360° dgn bandara pada umumnya. Setelah ambil bagasi, langsung kami dijemput oleh pihak travel Sunshine (yg ditunjuk oleh pihak Royal Brunei). Ternyata selain rombongan kami, ada 2 grup keluarga dr Indonesia jg. Hehehe...lumayan dapet teman baru yaitu FB KJJI @Dedy Saputra beserta keluarga. Oh iya, jika teman2 hendak membeli paket internet nomer lokal, sebaiknya membeli di Bandara seharga Brunei$ 10 (+/- Rp.95 rb) karena agak susah menemukan toko yg menjual nomer lokal di luar Bandara. Dr bandara, kami langsung diantar ke hotel kami yaitu Times Hotel yg lokasinya cm 10 menit dari bandara. diambil dari Google Disini kami berpisah dengan rombongan mas Dedy krn mereka tinggal di hotel lain (harga paket menentukan lokasi hotel). Setelah check ini hotel, rencananya sih pengen cari makan malam ke pusat kota naik taxi atau bus umum, yaelah ternyata gatot krn ternyata cari taxi atau bus umum susah banget (langsung loyo deh badan kita). Pantesan di jalanan dr bandara ke hotel gak liat ada taxi atw bus umum, pokoke sepi deh jalanan disana. Sempet tanya sama warga Brunei kok susah cari taxi atau bus umum, eh dia jawab hampir semua warga Brunei punya kendaraan pribadi (hehehe... maklum negara makmur sih). Info dr receptionis hotel, di sekitar hotel ada 3 mall yg bisa diliat-liat sekalian makan malam. Nah ini dia mall nya. Beda bgt ya sama mall di Jakarta hehehe. Utk cari makan malam bukan soal mudah lho krn KFC atau Mc Donald gak bertebaran di Brunei termasuk di mall ini, setelah muter-muter & tanya warga Brunei, nemu jg resto yg lokasinya di sudut mall ke 3. Namanya Kaka Restoran. Menu makanan di resto ini adalah menu masakan Melayu, Cina & Western tentunya dijamin halal dgn rasa yg enak dan harganya msh terjangkau jg. Setelah makan malam, berhubung dah gak tau mau kemana lg, terpaksa deh kami mager di Magnum Cafe sampe tutup tu cafe, pastinya gak lupa icip2 ice creamnya dgn pilihan banyak topping hehehe.. lumayan nambah lagi berat badan. Hari ke 2 Semangaat .... krn mo city tour hari ini. Setelah sarapan, kami dijemput oleh bus dr Sunshine Travel utk join city tour dgn peserta lain. Rutenya: 1. Mesjid Jame’Asr Hassanil Bolkiah Mesjid ini berlokasi di daerah Kiarong dan didirikan pada tahun 1988. Mesjid ini dinamai sesuai nama Sultan Haji Hassanal Bolkiah Mu’izzadin Waddaulah pada peringatan ke 25 tahun menjadi Sultan Brunei Darussalam dan diresmikan pada tgl 14 Juli 1994. Mesjid ini merupakan mesjid yg terbesar dan termegah di Brunei. Selain bisa memuat 3,500 jemaat, masjid ini mempunyai arsitektur yg bener2 mewah. For info, kubah masjid dan menaranya berlapis emas murni, lampu2 kristal dibuat di Austria, marmer didatangkan dari Italia. Gimana gak berdecak kagum ngeliatnya. Untuk memasuki ke dalam mesjid, kita akan dipandu oleh pengurus mesjid dan ada aturan yg harus diikuti nih. 1. Dilarang utk memotret dalam mesjid. 2. Tas, HP & Kamera dititip di loker mesjid 3. Pengunjung non muslim harus memakai jubah hitam yg sudah disediakan oleh pihak mesjid. Setelah kami semua siap, pemandu akan membawa kita ke ruangan utama utk sembahyang didekor mewah, Ruangan utk pelaksanaan ijab kabul atau acara-acara resmi masjid, ruang utk belajar Alquran bagi warga Brunei atau orang yg ingin menjadi muslim. Ini foto ruang utama mesjid yg diambil dari google. Bener kan mewah bgt interiornya. Dan ini lah foto2 lain yg menggambarkan kemegahan mesjid ini. Setelah puas berfoto-foto di luar mesjid, kami diajak oleh pemandu menuju Royal Regalia Building. Sebelumnya kami mampir di depan Istana Sultan terlebih dahulu. Seperti info2 yg kami dapat, istana dibuka utk umum hanya pd hari Raya Idul Fitri saja. Jadi, ya terpaksa harus puas berfoto-foto di depannya aja hehehe... Suasana jalan raya di Bandar Seri Begawan kaya gini nih. Nah semua serba teratur, sepi dan bener toh gak keliatan transportasi umum dan taxi. Setelah dr Istana Sultan, kami diajak melihat-lihat pusat kota atau alun-alun Bandar Sri Begawan. Ini lah suasana pusat kotanya.... sama sepi jg hehehe. 2. Royal Regalia Building Gak jauh dari alun-alun kota, terletak di Jl. Sultan Omar Ali Saefuddin, disitulah lokasi Royal Regalia. Royal Regalia adalah museum yg menyimpan hadiah-hadiah yg diterima oleh Sultan Brunei dr berbagai mancanegara. Untuk masuk ke dalam ruangan museum ini, semua tas include HP & kamera harus dititipkan di pintu masuk Museum. Oh iya selain melihat hadiah2 Sultan, kita bisa lihat juga foto-foto silsilah keluarga kerajaan, replika tahta Sultan, beberapa macam mahkota, kostum seragam pengawal Kerajaan, senjata pengawal Kerajaan. Setelah puas melihat-liat, baru deh kita boleh ambil kembali tas2 kita. Nah di ruangan besar Museum setelah pintu masuk, dipajang tuh kereta kerajaan yg dipakai waktu perayaan ke 25 tahun penobatan Sultan Hassanal Bolkiah, perlengkapan prajurit Kerajaan, meriam Kerajaan dll. Disini baru kita boleh foto-foto sesuka hati dan membeli souvenir2 khas Brunei seperti gantungan kunci,magnet kulkas dll. Dari Museum ini kemudian kita diajak ke dermaga Sungai Brunei utk menyeberang ke Kampong Ayer dengan perahu motor. 3. Kampong Ayer Kenapa disebut Kampong Ayer? Krn penduduk daerah ini mendirikan rumah di atas Sungai Brunei alias Kampung di atas air. Setelah merapat di dermaga Kampong Ayer, kami diajak menyusuri jalanan di kampung ini sambil melihat rumah-rumah penduduk dan akhirnya tibalah kami di rumah penduduk yg digunakan utk menjamu turis-turis. Di rumah ini kami disuguhi beberapa makanan kecil khas Brunei dan minuman teh. Ternyata Kampong Ayer luas jg lokasinya dan penduduknya banyak juga lho +/- 30.000 orang dan khasnya rumah-rumah disini dan jalanan antar rumah penduduk dibangun dari kayu dengan pancang-pancang kayu yg kuat dan terletak di atas air.Tp jangan salah lho walaupun penduduk Kampong Ayer tinggal di atas air tetapi fasilitas rumah-rumah disini lengkap dan modern , hebatnya merekapun punya mobil jg yg diparkir di dekat dermaga Sungai Brunei. Setelah puas foto-foto dan menikmati jamuan kecil ini, kami diajak menyebrang kembali ke tempat semula. Kampong Ayer ini merupakan destinasi terakhir utk tour siang ini. Peserta akan diantar kembali ke hotel masing-masing dan sorenya dijemput oleh pihak travel utk mengunjungi Mesjid Sultan Omar Ali Saefuddin dan makan malam. Berhubung saya dan teman-teman ingin mengexplore pusat kota Bandar Seri Begawan, kami memisahkan diri dari rombongan dan akan bergabung sore hari di Mesjid Sultan Omar Ali Saefuddin. Oh iya, salah satu makanan yg katanya terkenal di Brunei adalah Nasi Katok Mama. Udah pasti kami penasaran dong mau tau kaya apa hehehe.... Nasi Katok Mama ini terletak di jalan Cator yg terletak gak jauh dari Coffee Bean Cafe di alun-alun kota. Gampang banget nemuin kiosnya ini karena terletak di hook jalan besar dan lumayan byk juga pembeli yg antri. Harganya gak mahal kok cuma Brunei$ 1 termasuk lauk tambahan seperti sate bakso ikan, sayap ayam dgn aneka rasa dll. Mau tau nasi Katok seperti apa? Hahaha...ternyata cuma nasi putih dgn lauk ayam goreng tepung dan sambal. Untuk rasa, gak ada yg spesial sih...hmm kalah jauh lah dari nasi uduk kita. Tp buat teman-teman yg berkunjung ke Brunei dgn budget terbatas, lumayan hemat biaya utk makan siang hehehe... Setelah icip-icip Nasi Katok, kami jalan kaki mengelilingi area pusat kota dan penasaran pingin lihat mall tertua di kota ini yaitu Komplek Yayasan Sultan Hassanal Bolkiah.. hehehe..maklum deh namanya cewek, kalo belum cuci mata di mall blom puas. Bangunan mallnya besar krn terdiri dari 2 bangunan berbentuk rumah tradisional Melayu. Wah kita udh bayangin bakal bagus di dalam mallnya, hehehe...sekali lagi mengecewakan karena gak sesuai harapan. Jd 2 gedung di mall ini diisi oleh Hua Ho Department Store. Walaupun besar tetapi sayang barang-barang yg dijual , kalo di Indo nih setara dengan barang-barang di Ramayana Dep Store. Pokoke kalah jauh deh dgn mal di Indo hehehe. Akhirnya utk buang waktu , kami makan lagi deh di Jolly Bee Fried Chicken yg populer di Brunei. Jolly Bee adalah franchise fried chicken yg berasal dari Filipina. Untuk rasanya enak, gak kalah dgn Kentucky Fried Chicken. Di Brunei, KFC kalah populer deh dgn Jolly Bee. Setelah bosen duduk di Jolly Bee, kami explore aja deh supermarket yg ada di mall ini. Setelah puas liat-liat, ngiler juga liat menu KFC Brunei, krn ada beberapa menu yg beda dgn di Indo. Jadi kita mager lagi deh di KFC utk menghabiskan waktu. Akhirnya sampe juga waktunya kami hrs ke Mesjid Sultan Omar Ali Saefuddin yg kebetulan terletak di seberang Komplek Yayasan Sultan Hassanal Bolkiah. 4. Mesjid Sultan Omar Ali Saefuddin Mesjid Sultan Omar Ali Saefuddin ini, oleh penduduk setempat disebut juga Mesijd Ayah Sultan. Kenapa disebut begitu? Ternyata Sultan Omar Ali Saefuddin ini merupakan ayah Sultan Hassanal Bolkiah. Mesjid ini merupakan mesjid terbesar pertama dan landmark kota Bandar Seri Begawan. Bangunannya megah banget dan unik. Kubah mesjid ini terbuat dari emas juga dengan interior di dalam mesjid yg mewah. Mesjid ini dikelilingi oleh taman yg luas dan di bagian samping mesjid ada kolam luas dengan replika Perahu abad ke 16 yg bernama Mahligai. Seperti mesjid terdahulu, pengunjung harus mematuhi peraturan : pengunjung non muslim diwajibkan mengenakan jubah hitam utk masuk ke dalam ruangan sembahyang di mesjid ini dan dilarang utk memotret di dalam mesjid. Inilah tampilan mesjid di waktu siang hari. Lebih bagus kan tampilan mesjid ini waktu malam hari krn bermandikan cahaya lampu. Setelah puas melihat-lihat dan foto-foto, kami diajak utk makan malam di suatu restoran kecil. Utk acara penutup hari ini, kami diberi kesempatan untuk berbelanja di mall terbesar dan terbaru di Brunei yaitu “the Mall” dan mengunjungi pasar malam Gadong yg terkenal itu. Inilah suasana the Mall tersebut, hehehe.... masih kerenan mall di Jakarta kan? Sambil menunggu peserta lain berbelanja, kami melihat-liat aja deh krn memang gak ada barang yg mau dibeli. Setelah peserta lain berkumpul, baru deh kami dibawa ke night market Gadong. 5. Pasar Malam Gadong Pasar malam ini terletak di daerah Gadong dan lokasinya tidak jauh dari the Mall. For info, pasar malam ini buka setiap hari mulai jam 18.00-22.00. Nah kalau pagi, lokasi ini dipakai untuk pasar umum yg jual sayur mayur, ikan, daging dan bumbu2 dapur. Oh iya, jangan bayangin pasar malam Gadong ini seperti pasar malam di Thailand ya. Isi dagangan di Pasar malam Gadong ini ada buah-buahan lokal, ikan asin dan beraneka ragam makanan dan kue-kue yg sebetulnya mirip dgn makanan di Indo cuma sebutannya lain. Contohnya: 1. Kuih Malaya Babu Cantik =Martabak manis 2. Selurut= kue celorot 3. Keropok lekor= otak2 ikan goreng 4. Cucur pisang = pisang goreng Kalo mo icip-icip makanan di sini, jgn kawatir gak menguras isi kantong kok krn rata-rata makanan dijual seharga Brunei$ 1. Nah teman-teman, kunjungan ke Pasar Malam Gadong ini merupakan penutup cerita saya ya krn di hari ke 3, pagi hari setelah sarapan kami langsung diantar ke Bandara untuk terbang kembali ke Indo. Kesan saya, suasana di ibu kota Brunei: tenang cenderung sepi, tidak crowded dan hal yg bikin iri yaitu warga Brunei sangat dimanjakan lho dgn berbagai fasilitas gratis seperti sekolah, pengobatan, rumah sakit, BBM dgn harga murah, harga mobil murah dll. Yah, smoga cerita saya ini berguna ya utk teman2 yg ingin berkunjung ke Brunei. Salam jalan-jalan. Catatan: 1. Jika ingin membeli suvenir buatan asli Brunei yg tidak pasaran & kualitas bagus, teman2 dapat membeli di toko Aewon,. Kalo di mall gak nemu, tokonya ada kok di Bandara International Brunei (area ruang tunggu keberangkatan). Harga memang agak mahal sedikit tetapi sebanding kok dgn kualitasnya. Harga gantungan kunci & magnet kulkas dibandrol rata2 Brunei $ 5. Untuk T-shirt harga agak maha sih tergantung designnya. 2. Kurs Brunei $ 1 = +/-Rp. 9.500. Jika tidak sempat membeli dollar Brunei di Indo, sebaiknya membawa USD untuk ditukar di Bandara atau Hotel krn money changer agak susah dicari walaupun di mall besar. 3. Untuk teman-teman yang suka merokok dan minuman beralkohol, hahaha... jgn berharap bisa nemuin ke 2 barang tersebut di supermarket atau di Bandara krn rokok dan minuman beralkohol dilarang dijual di Brunei. 4. Untuk wanita diwajibkan berpakaian yg sopan krn byk kunjungan ke Mesjid. Kalaupun mau memakai celana pendek sebaiknya celana pendek yg selutut.
  15. Flixbus dari Paris parkir dengan sempurna di area Sihlquai, dekat Zurich Central Station. Pagi itu udara masih dingin. Bagi orang Indonesia yang terbiasa dengan iklim tropis, udara dingin di Carparkplatz Sihlquai tetap menusuk tulang walaupun sudah memakai jaket tebal. Padahal sudah bulan Mei. Zurich, kota terbesar di Swiss yang berada di tepi danau Zurich dan dekat dengan pegunungan Alpen menjadikan Zurich kota yang memiliki panorama yang menakjubkan. Tidak heran dengan kondisi ekonomi, geografi dan tentunya fasilitas yang ada, Zurich dinobatkan menjadi kota dengan kualitas hidup terbaik di dunia tahun 2006 dan 2007. Satu hari di Zurich tidak menyurutkan semangat untuk menjelajah kota ini. Dengan waktu yang sempit maka hal yang dapat dilakukan adalah city tour. Banyak paket yang ditawarkan dengan berbagai variasi waktu, fasilitas dan tujuan. Transportasi yang digunakan untuk city tour adalah trolley wisata dengan design klasik ditunjang dengan audio dalam delapan bahasa. Ada Inggris, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Portugis, Rusia dan Spanyol. Dalam waktu kurang lebih dua jam dengan biaya 35 – 40 franc, trolley akan melewati area bisnis, Bahnhofstrasse yang menjadi museum penting di Zurich, sudut kota tua Zurich, Fraumunster Church yang konon mulai dibangun tahun 1100 namun baru terlihat di abad 15 dan area perkotaan lainnya. Perjalanan city tour berhenti dua kali. Biasanya berhenti di area tepi danau Zurich di kawassan dermaga publik. Kedua di jalan Stadthausquai. Terdapat fasilitas toilet umum di setiap tempat pemberhentian, tempat makan atau penjualan souvenir. Di seberang jalan Stadthausquai dengan melewati jembatan di atas sungai Limmat terdapat jalan Limmatuquai yang banyak menjual souvernir di kios-kios kecil. Kawasan ini juga merupakan pusat bisnis dengan banyak bank, toko-toko eksklusif, restaurant dan pusat perbelanjaan. Bila tidak puas dengan city tour, terdapat tour dengan kapal pesiar yang akan berlayar di danau Zurich. Dengan kecantikannya, danau Zurich begitu menjadi daya pikat tersendiri. Tata kota dan pemanfaatan danau yang baik menambah nilai plus untuk kota Zurich. Di seputaran danau banyak terdapat pemukian yang menjadikan danau Zurich lebih hidup. Pemanfaatan danau Zurich sebagai tempat berolahraga air seperti perahu layar, kano didukung fasilitas yang memadai. Transportasi di Zurich sangatlah mudah. Banyak kereta dan trem yang menjangkau hampir seluruh sudut kota. Bagi yang tinggal di Zurich dalam waktu yang singkat terdapat ZurichCARD yang merupakan paket transportasi trem, bus, kapal, kereta api dan sarana transportasi lainnya. Terdapat juga potongan harga atau bahkan tiket gratis bagi yang memiliki ZurichCARD. Namun perlu diketahui di Zurich berlaku zona tariff sehingga tidak perlu membeli paket pada zona yang tidak dilalui. Stasiun Hauptbahnhof (Zurich HB) menjadi pintu gerbang jika kita menggunakan kereta. Stasiun terbesar di Swiss yang juga menjadi salah satu stasiun tersibuk di dunia ini sangat lengkap. Sudah seperti pusat perbelanjaan, hampir semua kebutuhan dapat ditemukan disini. Pada waktu tertentu sering diadakan bazar makanan yang menual street food dengan harga miring. Biaya hidup di Zurich termasuk tinggi dibanding kota-kota besar lainnya di Eropa. Dengan mata uang Franc yang memiliki nilai berbeda dengan Euro, harga-harga makanan di Zurich bisa 1.5 kali lipat jika di rupiahkan. Untuk akomodasi juga termasuk tinggi, harga penginapan super standar berkisar IDR 500.000 belum termasuk sarapan. Perlu kejelian dalam menyusun itinerary jika memasuki Zurich ke salah satu kota tujuan. Yang menyukai wisata kota dengan suasana yang sepi dan nyaman, Zurich dapat menjadi pilihan. Namun bagi yang menyukai suasana alam, Zurich dapat menjadi trip satu hari yang berkesan.
  16. Hola Deffa Here !!! Wow gak nyangka panjang juga ya cerita perjalanan ke Seoul saya 11-15 Maret 2016 kemarin, sekarang udah masuk Part 5. Tapi bagi kalian yang baru mengikuti cerita perjalanan saya ini, ada baik nya membaca dari awal ya klik link berikut : My Best Moments 5 Days in Seoul : Part 1 My Best Moments 5 Days in Seoul : Part 2 My Best Moments 5 Days in Seoul : Part 3 (Nami Island) My Best Moments 5 Days in Seoul : Part 4 (Petite France) Jika kalian sudah membaca sampai ke Part 4, kalian pasti sudah tahu kalau cerita kali ini masih sambungan dari Hari ke 4 saya di Seoul 14 maret 2016, yang mengexplore Namiseom yaitu Nami Island - Petite France - The Garden of Morning Calm. Karena ketiga tempat wisata ini berada dalam satu daerah dan bisa di tempuh dalam one day trip. Jadi jika kalian mau mencoba explore rute yang sama lebih baik baca dari Part 3 sampai Part 5 ini ya. Dan saran saya baca dengan seksama karena banyak info yang berguna loh DAY 4 : 14 Maret 2016 Itinerary Day 4 : Gapyeong Station Nami Island Petite France The Garden of Morning Calm Makan Malam Sam Gye Tang Dongdaemun Night Market Setelah selesai kunjungan dari Petite France saya langsung menuju Halte Bus nya yang berada di depan Petite France dan kembali menggunakan Shuttle Bus dengan harga tiket 6000 Won untuk one day. Jadi bisa di gunakan sepuas nya selama satu hari naik bus keliling Namiseom Dari Petite France itu sekitar 45 menit ke Garden of Morning Calm berikut jadwal bus nya yang perlu kalian perhatikan ya. Cara lain untuk ke sini ya menggunakan Taksi harga nya sekitar 3000 won one way trip GARDEN OF THE MORNING CALM Berdasarkan saran dari @uphe jika mau berkunjung kesini di sarankan sore hari menjelang gelap karena akan keren sekali, nanti kalian akan tahu jawabannya ya. Nah saya tiba disini sekitar pukul 17.00 WIT. Bus pun berhenti di Halte khusus nya, FYI ini adalah titik terakhir dari Shuttle Bus. Lalu rute kembali bus nya akan mengikuti rute sebelum nya alias mutar lagi. Menuju gerbang dari The Garden of Morning Calm disini terdapat Gallery dan juga Ticket Counter. Harga Tiket Masuk Garden of the Morning Calm bervariasi antara Weekend dan Weekdays. Kebetulan saya tiba weekdays : Harga Tiket untuk Weekdays 8000 Won Harga Tiket untuk Weekend 9000 Won Karena di sebelah Ticket Office ini ada sebuah ruang Gallery jadi saya sempatkan untuk mampir sejenak. Disini tersedia beberapa foto dari Garden ini, lokasi-lokasi yang di pilih untuk tempat foto sangat bagus untuk di ikuti Tiket yang sudah di beli juga di lengkapi buklet dan juga peta dari Garden ini, agar kita bisa tahu arah jalan yang di lalui. Karena ukuran garden ini cukup besar loh. Seperti ini lah map nya Setelah masuk ke gerbang kita akan bertemu dengan Ikon dari Garden of the Morning Calm ini, harus foto disini loh karena ini salah satu spot wajib. Btw saya mendapatkan pengalaman yang gak enak di spot ini. Kebetulan saya tiba di sini bersamaan dengan Rombongan Turis Cina Mainland. Well kalian pasti sudah bisa tebak donk kenapa ? Yap mereka tidak mau antri bahkan hanya untuk foto saja. Padahal saya baru mulai foto karena giliran saya, sudah di suruh minggir dengan tanda tangan seorang Ibu yang mengisyaratkan "minggir gue mau foto". Well namanya juga Turis Cina Mainland, they really don't have etiquette. Ya ini kesekian kali nya saya ber "urusan" dengan turis Cina Mainland. Advice hindari lah jalur kalian dengan mereka deh, lebih baik cari aman saja daripada jengkel dan acara jalan-jalan kalian gak enak CLOUD BRIDGE Ok move on lepas dari logo Garden tersebut kita akan bertemu dengan sebuah jembatan yang menghubungkan daerah Ticket Office dan Main Garden nya, terbuat dari kayu dan campuran kabel baja sangat kokoh juga kesan elegan. Di bawah nya harus nya terdapat air sungai yang mengalir, namun karena peralihan musim dingin ke semi, air sungai nya surut. Nama jembatannya Cloud Bridge EDEN GARDEN Selepas dari jembatan tersebut saya menuju ke jalan ke arah kiri dan bertemu sebuah taman kecil yang cukup cantik bernama Eden Garden. Taman tematik ini terdapat beberapa bunga raksasa buatan yang di bentuk menarik ada yang berupa bunga raksasa atau pun berbentuk hati. Spot yang bagus untuk foto FLOWER HOUSE Lalu jalan lagi ke arah selatan kita akan bertemu dengan satu area yang disebut Flower House, sebernarnya disini berupa Kafe dan Restoran serta Toko Souvenir. Namun saya tidak masuk karena lebih tertarik dengan karya seni yang terdapat di luar nya. Terdapat sebuah arsitektur berbentuk Hati yang banyak di tempelkan dengan se carik kertas semacam Wish List. Ternyata di hampir semua tempat wisata di Seoul ini pasti ada tempat Wish List seperti ini ya KOREAN THEME GARDEN Melanjutkan perjalanan kembali ke arah barat, oh ya pintu masuk garden ini berada di sebelah timur ya jika dilihat dari map. Kita akan bertemu sebuah taman yang cukup asik menurut saya karena terdapat kursi untuk bersantai dan juga spot foto yang bagus, kesan Taman ala Korea nya dapat disini. Disebut dengan Korean Theme Garden. Asik ya santai duduk disini sambil minum kopi mungkin, pokok nya relax banget disini. Jika seharian sudah explore area Gapyeong ini dengan berjalan kaki mungkin buru-buru. Disini bisa sedikit bersantai. Dan tiba-tiba seluruh taman berubah jadi berwarna-warni. Ternyata lampu kecil yang berada di setiap bunga dan taman disini di nyalakan karena sudah mulai gelap sekitar pukul 17.30 WIT. Ingat kata teman saya di atas kalau sore adalah waktu yang pas, dia mengisyaratkan tentang ini J's COTTAGE GARDEN Mengikuti jalan yang ada ke arah barat, kembali saya di suguhkan dengan sebuah taman yang kini sudah berwarna-warni dan berkelap-kelip karena cahaya dari lampu hias nya. Sebuah taman yang bernama J's Cottage Garden ini mempunyai arsitektur yang di desain menjadi seperti bola-bola atau bentuk bulat dan terdapat pohon-pohon yang juga di hias dengan lampu, menggantung kan bola bola hias juga. Cantik sekali kan MORNING CALM WALK Kali ini berjalan ke arah Timur namun dari peta berada di sisi utara atau sisi Timur Laut, akan bertemu dengan jalan yang cukup panjang disebut Morning Calm Walk. Di isi dengan sebuah lapangan yang terdapat jaring-jaring berupa lampu hias. Lalu di area utama nya terdapat sebuah arsitektur berupa Kereta Kencana ala Cinderella yang juga di hiasi dengan lampu ROAD TO HEAVEN Setelah dari Morning Calm Walk itu, ke arah utara ada sebuah taman yang unik namanya yaitu Road to Heaven. Jalan nya sedikit menanjak dan di kiri kanan terdapat taman lampu yang berbentuk hati dengan ornamen sayap dan juga ada yang berbentuk seperti jamur. Ada juga spot foto seperti frame hati. Seakan ingin mengesankan perjalanan ke surga, beberapa taman di depan nya juga bertema demikian HEAVEN GARDEN Masih lanjutan dari Road to Heaven tadi kita akan bertemu dengan taman tematik bernama Heaven Garden, masih bertemakan surga namun di tambahkan ornamen seperti ala Sinterklas, dimana terdapat kereta Sinterklass lengkap dengan rusa penarik nya MOONLIGHT GARDEN Nah di ujung paling utara dari komplek The Garden of Morning Calm ini kalian akan menemukan sebuah Gereja Kecil atau Chapel yang cantik berwarna putih, mungkin di sebut White Chapel dalam sebuah taman yang dinamakan Moonlight Garden. Seakan menambahkan kesan Surga nya, di kiri kanan Chapel ini terdapat seperti 2 malaikat yang menjaga. Saya kurang tahu apakah White Chapel ini bisa di masuki, karena saya tidak masuk MORNING PLAZA Turun dari area Road to Heaven tersebut ke arah selatan mengikuti jalan kita akan bertemu dengan Morning Plaza. Sepanjang jalan ini kita akan melihat banyak payung berlampu hias yang di gantung cantik. Disini sebuah lapangan yang di dalam nya terrdapat beberapa arsitektur unik dan lucu berupa hewan, di antara nya beruang mirip Teddy Bear namun versi raksasa dan juga Angsa yang membentuk hati. Di lengkapi juga dengan lampu hias. CONIFER GARDEN (Miniature Garden Rail) Jika di Nami Island terdapat Wish Love Alley atau Lorong untuk menggantung kan kertas permohonan cinta, nah di The Garden of Morning Calm ini juga ada yang mirip namun beda nya ini berupa Garden Rail atau Lorong Taman yang di hiasi lampu tentu nya bernama Conifer Garden. Cantik sekali apalagi warna lampu nya dominan Pink dan Putih, menambahkan kesan romantis nya Setelah dari sini saya menyudahi kunjungan saya di The Garden of Morning Calm ini dengan rute yang hampir sama melewati Cloud Bridge lagi, namun kali ini beberapa tempat yang awal nya belum menyala lampu nya sekarang sudah menyala, menjadi semakin cantik. Ini foto-foto tambahan nya ketika lampu sudah nyala Karena sudah sekitar pukul 18.30 WIT jadi Shuttle Bus hanya bisa sampai ke Cheongpyeong Terminal saja, karena Last Bus dari Garden ini yaitu pukul 19.30 WIT dan Last Bus yang menuju ke Gapyeong Terminal itu 18.00 WIT. Jadi saya hanya sampai ke Cheongpyeong Station saja. Kalian harus perhatikan ya jam keberangkatan shuttle bus nya agar tidak ketinggalan Tiba di Cheongpyeong Station, ini sebenarnya satu station sebelum Gapyeong Station jadi lebih dekat ke arah Seoul dan lebih dekat ke The Garden of Morning Calm seh. Cara untuk kembali dari Nami Island / Petite France / The Garden of Morning Calm ke Seoul menggunakan Subway : Naik Subway dari Station Gapyeong atau Cheongpyeong Station Turun di Sangbong Station Ganti ke Line sesuai tujuan kalian (untuk saya ke dongdaemun line 7) Harga one way ini 1250 won di cover oleh T-Money Perjalanan sekitar 1 - 1,5 jam SAMGYETANG in DONGDAEMUN Ya selepas tiba di Dongdaemun Historical & Cultural Park Station atau DDP saya memutuskan untuk mencari restoran yang menyajikan satu makanan khas korea yang disebut Samgyetang. Saya pilih di DDP ini agar dekat dengan penginapan saya jadi kalau pulang tidak jauh. Akhirnya saya tanya ke @mega_yoora dimana tempat makan Sam Gye Tang yang enak dan gak mahal dan dapatlah satu nama tempatnya masih di daerah DDP ini karena namanya menggunakan tulisan Hangeul jadi saya kurang tahu, tapi lokasi nya di belakang dari Lotte Fitin Fashion Mall Di belakang dari Lotte Fashion Mall ini memang ada banyak restoran, satu restoran yang bikin saya menarik adalah karena ada menu Samgyetang nya disana dan harga nya juga tidak standar jadi saya pilih disini Selain Samgyetang 13.000 Won saya juga memesan Kalguksu Chicken 7000 Won. Ok Samgyetang adalah sup ayam Ginseng Korea, sup ini berisi satu ekor ayam muda dan juga terdapat nasi yang di masukkan ke dalam badan ayam nya, jadi ketika kita membelah ayam terdapat nasi di dalam nya. Rasa nya segar dan hangat di tenggorokan karena ada ginseng nya, mungkin perbedaan lidah, yang di Seoul ini kurang asin sedangkan yang di Indonesia saya rasa pas asin nya Sedangkan Kalguksu Chicken adalah masakan berupa mie yang mempunyai kaldu ayam. Cukup sederhana seh hanya Mie Kaldu Ayam namun rasa nya ya berbeda dengan Mie Instan Kaldu Ayam. Ya tidak lupa juga Kimchi dkk nya menyertai, overall saya suka rasa makanan nya walaupun Samgyetang nya harus saya tambah garam lagi. Dengan total harga 20.000 Won. Ini makan malam terakhir saya di Seoul jadi ingin yang berkesan heheheh DONGDAEMUN NIGHT MARKET Satu hal lagi karena ini malam terakhir di Seoul saya masih penasaran dengan Dongdaemun Night Market, karena katanya tiap malam ada night market di sekitar dongdaemun ini. Akhirnya saya cari juga dan ternyata memang banyak sekali yang berjualan di pinggir jalan di area trotoar dengan membuka seperti Warung Tenda. Dagangannya mostly makanan, fashion dan kebutuhan sehari-hari. Saya mendapatkan Dongdaemun Night Market ini di dekat DDP Station exit 5, saya rasa di exit lain juga ada. Saya hanya beli satu baju untuk Anjing Kecil saya Filo seharga 10.000 Won. Dan saya pun pulang ke penginapan di Yakorea Hostel Dongdaemun dekat Cheonggu Station hanya beda 1 Station dari DDP ini. Dan mulai packing karena besok pagi nya saya harus flight pagi menggunakan Air Asia ke Kuala Lumpur - Bandung. DAY 5 : 15 Maret 2016 Flight saya pukul 09.35 WIT jadi saya sudah berangkat dari penginapan sekitar pukul 05.00 WIT. Nah disini malapetaka lagi terjadi seperti yang saya alami ketika berangkat dari Bandung - KL lalu KL - Osaka di cerita sebelum nya yaitu Last Minute Call. Oh ya saya mendapatkan tiket Promo Air Asia ini sekitar 1.3 jutaan dari Air Asia Carnival tahun lalu Mungkin karena masih ngantuk saya jadi kurang fokus untuk memperhatikan arah tujuan dari Subway yang harus saya naiki. Saya dari Cheonggu Station yang harus nya naik Line 6 ke Gongdeok Station, saya malah ke arah sebalik nya yaitu Samgakji Station. Makin menjauh dari bandara. Saya pun tertidur di Subway itu mungkin sekitar 30 menitan saya baru ngeh kalau salah arah dan langsung bergegas balik arah menuju ke Bandara Incheon yang harus nya dari Cheounggu Station Line 6, turun di Gongdeok Station, lalu naik Arex All-Stop Train ke Incheon. Jadi saya sudah wasting time sekitar 30 menitan dan di tambah lagi jalan balik arah sekitar 45 menit lebih. Tiba di Bandara Incheon pun langsung lari dan bergegas, untung di bagian imigrasi tidak lama. Walaupun tiba di Gate sudah Last Minute Call, masih keburu naik pesawat. Dan pas saya mencetak Hat-Trick 3 kali berturut-turut dalam satu kali trip menghadapi Last Minute Call Sekian cerita perjalanan saya selama 5 hari di Seoul, kesan saya Seoul sangat menyenangkan, lebih murah dari Jepang tentunya dan perlu waktu yang lebih untuk explore tempat wisatanya agar bisa menikmati. Semoga cerita perjalanan saya ini berguna bagi kalian yang juga mau ke Seoul, saran saya baca dari awal ya agar bisa mengikuti. Link nya ada di bagian atas. Silahkan di Share jika berkenan PENGELUARAN THE GARDEN of MORNING CALM Baca Juga : 3 Hari di Osaka itu Seru Loh
  17. Hallo semuanya.. Setelah sukses solo travelling kemarin ke Jepang tahun 2016 yang lalu, bisa dibilang tahun 2017 ini jadi part 2 nya.. Kali ini aku nggak sendiri, tapi bareng sama temen kantor, Mba Poppy (btw sekarang dia udah pindah ke perusahaan lain). Gimana ceritanya bisa barengan? Jadi sebenernya Mba Poppy udah beli tiket duluan untuk berangkat awal tahun 2017, terus karena denger dari temennya klo aku pasti mau berangkat bulan Maret, akhirnya tiketnya di-refund dan beli tiket baru. Jadi deh kita berangkat bareng tanggal 24 Maret. Bedanya, Mba Poppy pulang di tanggal 2 April 2017, sedangkan aku lanjut sendiri sampai tanggal 7 April. Overall itinerarynya ialah : Tanggal 24 Maret 2017 : Berangkat dari Jakarta menuju Kansai Airport via Hongkong Tanggal 25 Maret 2017 : Osaka Tanggal 26-27 Maret 2017 : Kyoto Tanggal 28 Maret 2017 : Kyoto, day trip ke Uji dan Kobe Tanggal 29 Maret 2017 : Kyoto Tanggal 30 Maret 2017 : Nara Tanggal 31 Maret 2017 : Nagoya, day trip ke Inuyama dan Kuwana Tanggal 1 April 2017 : Nagoya, day trip ke Ogaki dan Kakamigahara Tanggal 2 April 2017 : Suzuka dan Nagoya Tanggal 3 April 2017 : Amanohashidate Tanggal 4 April 2017 : Kinosaki Onsen Tanggal 5 April 2017 : Hikone Tanggal 6 April 2017 : Himeji Tanggal 7 April 2017 : Pulang dari Kansai Airport ke Jakarta via Hongkong Prologue Persiapan kurang lebih sama seperti tahun 2016, bedanya sekarang pake e-paspor jadinya lebih mudah. Untuk itinerary, perhitungan biaya, beli tiket dan lain-lain, aku yang urus, sedangkan Mba Poppy bagian booking akomodasi. Untuk kurs kurang lebih dapetnya sekitar 119 yen. Btw, kita masing-masing sewa pocket wifi, klo Mba Poppy dari Jakarta pake wi2fly, aku pake Sakura Mobile yang diambil di Jepang. Kenapa nggak sewa satu pocket wifi aja biar hemat? Mba Poppy ada rencana di tanggal 27 Maret 2017 ke Tokyo bareng temennya selama 3 hari 2 malem, sedangkan aku stay di Kyoto. Day 1, 24 Maret 2017 Ok, balik lagi ke cerita waktu berangkat. Kita pulang pergi menggunakan pesawat Cathay Pacific dengan transit di Hongkong. Beli tiket sudah dari tahun 2016, dengan total biaya pulang pergi Rp 4.9 juta. Sampai di Kansai Airport, proses imigrasinya ternyata cepet banget. Sempet khawatir karena beberapa akomodasi kita pesan dari Airbnb tapi ternyata nggak ada masalah. Kita cuman cantumin salah satu alamat penginapan yang dipesan di booking.com. Selesai urusan imigrasi, kita langsung ke Kansai Airport Tourist Information Center untuk beli beberapa travel pass, yaitu: Keihan Kyoto Sightseeing Pass 1 Day (500 yen) : untuk ke Uji Hankyu Tourist Pass 1 Day (800 yen) : untuk ke Kobe Kintetsu Rail Pass 5 Days (3,800 yen): untuk ke Nagoya dan Suzuka Sedangkan travel pass yang dibeli di Indonesia antara lain: Osaka Amazing Pass 1 Day (2,300 yen): untuk explore Osaka. Beli di H.I.S. Tours & Travel Indonesia. Dapetnya tiket fisik yang langsung bisa dipakai di Jepang. JR Pass 7 Days Ordinary (29,110 yen): untuk Mba Poppy pake ke Tokyo. Kayaknya beli vouchernya di Tripvisto. JR Kansai Wide Area Pass 5 Days (8,500 yen): untuk aku pake ke Amanohashidate, Kinosaki Onsen, Hikone, dan Himeji. Beli voucher di JTB Indonesia. Untuk voucher JR Pass dan JR Kansai Wide Area Pass kita tuker di Stasiun Osaka, karena pas di Kansai Airport antriannya udah panjang mengular, takut bakal ngabisin waktu. Selain travel pass diatas kita juga beli di vending machine yaitu: ICOCA (IC Card) untuk Mba Poppy (500 yen deposit). SUICA (IC Card) yang aku beli tahun lalu bisa digunakan juga di Kansai area, jadi diisi ulang aja Tujuan berikutnya ialah langsung ke apartemen di daerah Kami Shinjo, Osaka. Dari Kansai Airport naik kereta Nankai Line sampai Stasiun Tengachaya (920 yen), lanjut naik kereta Subway Sakaisuji Line sampai Stasiun Tenjimbashisujirokuchome (280 yen), abis itu naik kereta Hankyu Line sampai Stasiun Kami Shinjo (190 yen). Waktu perjalanan kurang lebih 1 jam 15 menit. Nyari gedung apartemennya susah banget, sampe kurang lebih 1 jam kita muter-muter, mana yang punya juga susah dihubungin. Tapi pada akhirnya ketemu juga gedung apartemennya setelah kita tanya-tanya sama penduduk sekitar. Overall apartemennya oke dan kita puas menginap disana. Hongkong International Airport Cathay Pacific Moslem Meal Koleksi Travel Pass Apartemen Airbnb Day 2, 25 Maret 2017 Hari kedua di Jepang kita habiskan seharian di Osaka. Travel pass yang kita gunakan ialah Osaka Amazing Pass, dimana dengan menggunakan pass ini untuk transportasi dan beberapa admission fee tempat wisata sudah di-cover. Untuk lebih lengkapnya bisa dilihat di web. Tempat wisata yang kita kunjungin yaitu: Osaka Castle (600 yen, open 09.00-17.00). Stasiun terdekat : Stasiun Tanimachi 4-chrome (Tanimachi / Chuo Subway Line) atau Stasiun Osakajokoen (JR Line). Koleksinya lengkap tapi klo udah pernah berkunjung ke kastil original kayaknya ada sesuatu yang kurang. Shinsekai Area & Tsutenkaku Tower (700 yen, open 09.00-21.00, untuk open air deck 10.00-18.00). Stasiun terdekat : Stasiun Shin-Imamiya (JR Line), Stasiun Dobutsuen-mae (Midosuji / Sakaisuji Subway Line), atau Stasiun Ebisucho (Sakaisuji Subway Line). Kita nggak sempet naik ke atas Tsutenkaku Tower karena ngantrinya panjang banget, waiting time-nya sampai 1 jam. Shinsaibashi Shopping Street & Dotonbori, tempatnya papan Glico Running Man dan Kani Doraku Crab. Karena letaknya di daerah Namba, aksesnya gampang karena banyak banget kereta yang lewat ke sini. Ada JR Line, Nankai Line, Kintetsu Line, Midosuji Subway Line, Yotsubashi Subway Line, dan Sennichimae Subway Line. Disini kita belanja macem-macem. Beberapa toko yang kita datangi antara lain Daiso, Daimaru Shinsaibashi Sanrio Gallery, dan Matsumoto Kiyoshi. Jam buka toko di sini kurang lebih jam 10.00-21.00. Tempozan Ferris Wheel (800 yen, open 10.00-22.00). Stasiun terdekat : Stasiun Osakako (Chuo Subway Line). Bianglala ini merupakan yang terbesar di Osaka. Pemadangan Osaka Bay Area di malam hari dari ketinggian 112.5 meter nya keren banget. Recommended. Btw ada dua jenis gondola, yang pertama gondola biasa dan yang kedua “see through cabin” dimana dasar gondola dibuat transparan. Antrian “see through cabin” lebih panjang, jadinya kita naik yang biasa aja. Umeda Sky Building (1,000 yen, open 10.00-22.30). Akses ke sini juga gampang karena banyak banget kereta yang lewat ke sini. Ada JR Line, Hankyu Line, Hanshin Line, Midosuji Subway Line, Yotsubashi Subway Line, dan Tanimachi Subway Line. Tujuan utama ke gedung yang terdiri dari dua tower ini ialah untuk melihat pemandangan kota Osaka dari Floating Garden Observatory yang berada di lantai 39. Sampai di sana antriannya cukup panjang, tapi waiting time-nya nggak sampai 1 jam. Pemandangan kota Osaka di malam hari juga cukup bagus. Tadinya kita mau makan ramen halal di daerah Namba, nama restorannya Ramen Honolu, cuman karena timing-nya nggak tepat kedainya udah tutup duluan untuk break siang (jam 14.30, buka lagi jam 17.00). Overall waktu yang dihabiskan di Osaka sangat menarik, hanya saja pada saat itu bunga Sakura belum mekar. Sepertinya tahun ini ada keterlambatan akibat cuaca yang tidak menentu. Jadinya terpaksa beberapa itinerary ada yang aku modifikasi atau kadang jalan saja spontan tanpa itinerary. One Day in Osaka Sekian untuk saat ini.. Lanjutannya bisa dilihat di link berikut: Day 3-4, 26-27 Maret 2017 : Kyoto Untuk perjalananku ke Jepang (mainly Tokyo, Takayama, Toyama, Matsumoto) di tahun 2016 bisa dilihat di link ini Terima kasih semuanya..
  18. Assalamualaikum Salam kenal, Panggil saya, Nia Ini adalah pertama kalinya saya pergi ke LN dg mengurus semua keperluan sendiri. Biasanya, sdh terima beres dari kantor, karena memang ada urusan. Nah, destinasi yg saya pilih tdk jauh tp harus berkesan ! Melaka. Kota yg ditempuh dlm waktu 2 jam dari KLIA2. Gimana caranya saya bisa sampai ke sana ? Inih dia, detailnya ; 1. JKT-KLIA2 Pesan tiket pesawat yg everyone can fly dari situs resmi. Lama waktu sekitar 2 jam, berangkat 10:10am sampai KLIA2 13:15pm. Di KLIA2, ikuti saja petunjuk arah yang ada, sambil ikuti arus kemana orang-orang pergi. Nanti, ada eskalator naik, lalu ada eskalator turun langsung ke tmpt imigrasi. Setelah keluar dari imigrasi, saya temukan mall dg counter-counter barang branded. Semacam Grand Indonesia, kalau di Jakarta. Buat yg terburu-buru sampai ke KL dg cepat, mgkn ada urusan meeting or apa, bisa lurus terus ke pintu keluar. Di samping pintu keluar ada loket pembelian tiket KL Ekspres, seharga 55RM dg waktu tempuh 33menit ke stasiun KL SENTRAL. Dari KL Sentral, bisa pilih kemana saja tujuan teman-teman yg mau dicapai. Ibarat di Jakarta nih, KL Sentral tuh Manggarai. Tujuan wisata saya, dan teman saya adalah Melaka. Belajar dari blog dan bbrp artikel, butuh kendaraan bus utk sampai ke sana. Hanya bus saja, tdk ada kereta atau MRT yg menuju ke sana. Saya pun, turun lagi ke lantai G dg eskalator. Jangan takut kesasar ! Banyak petugas keamanan yg berjaga. Sampai di lantai paling dasar, ada sederet loket yang menjual tiket bus, taxi, sewa kereta (mobil). Langsung saja, membeli tiket bus Transnasional tujuan Melaka Sentral, seharga 24.10RM. Di tiket sudah tertera nomor tempat duduk, gate tempat menunggu. Wah, pokoknya tertib dan teratur! Meskipun busnya lebih bagusan DAMRI sih bagi saya, hehehe. 2. Melaka dan Wisatanya Selama 2 jam perjalanan dari KLIA2, sambil bengong-bengong liat pemandangan (apa bener gue di Malaysia? Ini mirip ke Ciawi yah ? Heheheh) yang membedakan tuh, sepanjang jalan lancar jaya. Mgkn supir bus kapalan nginjek gas, hehehe. Duh bahagia deh kalau Jakarta jalanannya kaya gini terus. Sampai tibalah saya di Melaka Sentral, ibaratnya Terminal Kp. Rambutan gituh. Waduh, sepi banget ! Macam ga ada kehidupan. Bingung juga kan, mau ke hotel gimana ? Boro-boro kuota buat pesan taksi online, sinyal ajah ga dapat. Yaa, saya tanya ke petugas kebersihan, dan memang bus Panorama 17 tujuan Bangunan Merah, agak lama. Bukan karena macet yaa, ini karena jalanan di Melaka tuh Sehala (satu arah) jadi dia berputar dulu. Sejam menunggu, datanglah bus Panorama 17. Disinilah pengalaman dimulai, banyak yg Negor dan tanya "Indonesia ya ? Indonesianya mana ?" Agak bingung sih, ditanya begitu. Biasanya ditanya "Jawanya mana ?" Padahal sih, sama saja hehehe. Saya menginap di hotel Hallmark Crown, 3H2M, seharga 147RM include Breakfest, free wifi. Wilayahnya dekat dengan mall Dataran Pahlawan, jalan kaki 10 menit lah. Jadi turun saja di Dataran Pahlawan, ongkos busnya 2RM saja. Hotelnya comfie banget ! Disetiap sudut ada galon. Jadi bisa refil sepuasnya, ditambah kulkasnya menyala dg sempurna. Wah, recomend deh! Saran utk teman-teman yg mau pesan hotel di Melaka, pesan di daerah sekitar Dataran Pahlawan (rate murah), Bangunan Merah, dan Jonker Street. Tiga tempat itu, sudah dekat banget kemana-mana. Jadi bisa jalan-jalan santai, foto-foto, interaksi sama penduduk lokal. Yg penting, rajin jalan kaki yaa, hehehe. Hari pertama saya mengunjungi Bangunan Merah, jalan kaki dari Hotel 15 menit. Melewati mall-mall Besar, dan rupanya ada carnaval becak hias, mobil hias dan barongsai. Jadi nggak berasa jauh dan capeknya. Di Melaka, ada yang saya lihat di maps Google itu jauh, ternyata dekatan. Menara Taming Sari, Bangunan Merah, Jonker Street dan River Cruise. Yang jauh, cuma Masjid Selat Melaka. Masjid Selat Melaka memang harus menggunakan taksi online, karena jaraknya terpisah dengan daratan Melaka kota dan masuk ke kompleks perumahan. 3.Kuliner dan Oleh-oleh Melaka Sempat bingung mau makan apa di Melaka. Hari pertama saya sampai di Melaka, sudah malam dan banyak yg tutup. Masa iyah sih, jauh-jauh ke Melaka, makanya McD? Nggak ada nasi lagi. Akhirnya mampir ke 7Eleven (horeee, Nemu 'sevel !) Beli nasi lemak instant dan mie instan. Lupa berapa harganya, tapi cukup menahan lapar. Serius deh, sebenarnya nggak lapar-lapar banget ! Cuma karena nggak mau masuk angin ajah. Terakhir perut diisi sama sandwich Subway yg beli di KLIA2. Hufh, gara-gara ngincer destinasi wisata jadinya lupa makan. Hari kedua, masih hunting foto disekitar Bangunan Merah, Taming Sari, River Cruise. Cerah banget langit di Melaka, dan udaranya juga segar nggak ada polusi (kapan Jakarta begini ? Mungkin ga yah ?). Di samping Bangunan Merah, ada tangga menuju bukit. Diatasnya bangunan reruntuhan yang menghadap lautan lepas. Keren banget !!! Duduk-duduk saja sambil lihat pemandangan. Oh Iyah, untuk beli oleh-oleh seperti gantungan kunci, kaos tulisan Melaka, tas Melaka, tempatnya di Medan Samudera. Tenang, ga jauh kok ! Ga perlu nyebrang. Dari Bangunan Merah, ambil sisi kanan dan lurus terus sampai lihat bangunan kapal pesiar. Nah di sana, yang paling murah ! Kaos dapat 10RM, gantungan kunci dapat 8RM, 6 gantungan kunci. Meski di Bangunan Merah juga ada lapak yang menjual, lebih baik beli di Medan Samudera, karena harganya lebih terjangkau. Selain beli oleh-oleh, di tempat ini ada warteg Melayu loh ! Syukurlah, ada warteg juga. Awalnya sempat underestimate gitu. Makanannya mirip makanan warteg, dan ga lebih menarik dari warteg Jakarta. Karena Nggak enak sama Ibu penjualnya, yg tiba-tiba udah nyendokin nasi, mau ga mau dibeli. Yaa sayur tumis kacang panjang dan ayam goreng jadi menu makan siang. Pas dimakan, enak ! Ini karena efek capek mungkin yaa. Minum air mineral, biar nggak makin haus. Tadinya sih mau makan nasi Briyani dan teh tarik, tapi dia hanya jual di hari Minggu. Seporsi makanan warteg Melayu cuma 6RM. Waah, amazing ! akhirnya bisa menghemat, heheheh. Lepas makan, lanjut belanja-belanja di sekitar Medan Samudera. Biasa, buat yang dirumah, mau dibeliin kaos dan gantungan kunci utk disebar, hehehe. Jalan lagi ke Bangunan Merah, baru ketemu kedai es cendol. Katanya sih, es cendol di Melaka itu khas banget. Yaudah, saya beli yang es cendol kacang merah. Rasanya ??? Waah, enak banget !!! Pass buat saya yang ga terlalu suka manis. Kuah santannya gurih, cendolnya segar dan kacang merahnya manis. Wah, okeh banget lah ! Rencana kalau ngidam, maunya ngidam es cendol Melaka. Hahahah Menjelang sore, saya bersiap menuju Mesjid Selat Melaka. Menikmati sunset sambil menunggu waktu magrib. Magrib di Malaysia, setengah tujuh. Tapi langitnya seperti setengah enam, Jakarta. Waktu di Malaysia tuh cepat banget ! Mungkin ini planet Merkurius, satu menit tiga puluh detik. Semua terasa cepat. Saya dan teman-teman menuju Masjid Selat Melaka menggunakan taksi online. Sampai di sana, waah indah banget ! Lebih indah dari foto-foto Google. Garis cakrawala sudah menyapa di langit. Air laut biru bersih tanpa sampah. Saya berdiri di halaman belakang Masjid menatap langit sore. Diterpa angin laut, dan ada beberapa wisatawan lain berlalu-lalang. Sayang, lagi nggak sholat Magrib di sini. Akhirnya cuma nunggu teman yang sholat Maghrib, sambil jaga sendal hahaha. Malam terakhir di Melaka, saya menuju rumah makan Eeji Ban Chicken, penjual makanan khas Melaka. Ada Rice Balls, Asam Pedas, Nasi Lemak, harganya pun terjangkau. Berkesan makan ditempat ini, karena rumah makan Eeji Ban recomend dari supir taksi online. 4. Check Out Melaka Hari terakhir di Melaka, saya merasa sedih banget ninggalin tempat ini. Padahal rumah ini kampung orang, negeri orang, huhuhu. Nggak mau repot karena tas udah beranak, jadinya saya dan teman-teman naik taksi online ke Melaka Sentral. Di Malaysia pada umumnya, jarang ada sirik-sirikan or persaingan. Contohnya di terminal Sentral Melaka. Tadinya mau naik bus Delima, bus terkenal dikalangan blogger yg pernah kesana. Tapi sama kenek Delima, disuruh ke bus satunya lagi yg kurang eksis. But its OK ! Yg ptg sampai, heheheh. Dua jam perjalanan menuju terminal bus TBS (Terminal Bersepadu Selatan), amazing !!! Terminal Bus rasa Bandara Terminal 3. Bersih, tertib, rapi. Dibawahnya, ada stasiun menuju KL Sentral. 5. Sehari di Kuala Lumpur Berhubung pesawat tengah malam, jadi siang masih bisa jalan-jalan sebentar di Kuala Lumpur. Hunting foto di KLCC, Dataran Merdeka dan jalan-jalan ke Mall *lagi. Dari Terminal TBS, naik KL transit ke stasiun KL SENTRAL seharga 6.5RM. Dari KL SENTRAL, bisa ke Batu Caves, KLCC, Mesjid Jamek, KLIA2. Ada peta seperti peta yang ada di halte Transjakarta, di sana juga ada petugas yang membantu dan menanyakan "Can i help you ?" So, tak perlu takut tersesat. Stamina udah low, meski cuma naik turun kendaraan umum tp cukup bikin lemas. Selain makan, kita juga butuh vitamin, kalau capek lebih baik istirahat. Di KL SENTRAL, ada loker penitipan dg kunci sensor wajah. Jadi kita ga perlu deh tengteng tas beranak kesana kemari. Harganya 20RM utk loker kecil dan 30RM utk loker besar. Sangat disarankan berpergian sama teman, biar segala biaya bisa ditanggung bersama. Tapi milih juga yaa, teman yang gimana buat diajak jalan jauh. Apalagi, ke LN yg jalan kakinya jauh-jauh. Baiklah, itu pengalaman pertama saya traveling ke Melaka, Malaysia. Saya sangat suka tempat itu, lebih indah dari yg saya bayangkan. Terutama yg hobi fotografi, ini banyak spot-spot bagus di Melaka. Oh Iyah, makasih banyak buat Mba Vira. Mgkn dia jarang aktif di forum ini. Saya pun juga newbie. Ketemu jalan2.com karena random ajah, hehehe. Lagi bosen, drpd stalking sang EX atau baca berita hoaks, iseng-iseng cari soal Melaka. Tiba-tiba muncul situs ini, dan saya kenalan sama Mba Vira. Nggak ada sedikitpun curiga bakal gimana nnt disana, tinggal jalan ajah. Hehehe Nah buat teman-teman, semoga tulisan saya membantu dan jadi referensi kalau kalian mau ke sana. Ingat, No need bilang, barang ini murah atau mahal. Soalnya beda "Peradaban".
  19. Annyeong cingu.... apa kabar? Kali ini saya mau cerita perjalanan ke korea selatan di musim gugur tanggal 24 oktober-4 november 2017. Sebetulnya masih ada utang FR yg indochina tapi krn gagal submit berkali-kali jd mager (semoga yg ini bisa muncul yah di forum). Trip ini adalah kedua kalinya saya ke korea. Pertama kali yaitu musim semi di tahun 2016, yang mana perginya bareng2 temen berempat selama 7 hari. Tapi utk kali ini saya ‘terpaksa’ pergi sendiri, yg pd akhirnya malah ketemu beberapa temen perjalanan. Kalau ditanya perjalanan yang paling seru, jawabannya adalah Jeju!!! Sumpah ini pulau kereeen dan banyak tempat yg bisa didatengin. Tapi tempat2 di seoul juga asyik sih apalagi dengan pesona daun2 musim gugurnya. Yup sekian pembukaannya... mari lanjut ke isi, jadi ngapain aja sih keluyuran 11 hari di Korea???? 23 okt - direct flight malam jkt-seoul 24 okt-sampe jam 8.20 pagi. Abis lewat imigrasi dan ambil bagasi langsung menuju pengambilan simcard yg sebelumnya udah dibeli pas di indo (dr web trazy) tinggal nunjukkin bukti pesan lgsg deh dapet. Habis itu naik kereta untuk ke GH. Abis check in, ngobrol2 sm staf dan guest lain serta mandi+dandan, lgsg cabut ke Itaewon. Isi perut dulu dengan Samgyetang halal di Ied resto. Setelah itu menuju Haneul Park yg dekat World Cup stadium. 25 okt- pagi2 ke daerah deoksugung palace krn mau nyusurin wall stone street-nya sambil sarapan. Dari sini jalan ke Gwanghamun square lalu ke Gyeongbokgung palace, national folk museum, samcheodong, insadong. Sempet balik ke GH bentar. Setelah itu ke war museum, terakhir myeongdong street. Minta foto sama turis asal Malaysia krn pada pakai hanbok (atas) war museum (bawah) 26 okt-nami island, morning calm garden, krn cuman sempet makan siang roti, pulang dari sini lgsg menuju Yanggood halal lamb bbq. Enaaaak walaupun cukup mahal hahaha. Tapi kan udah ngirit sebelumnya 27 okt- awalnya mau ke Asan krn pengen liat Ginko Tree street. Tapi jauh dan transportnya agak ribet. Akhirnya setelah ngobrol sambil sarapan dengan staf GH, saya pun memutuskan ke tempat2 gratis dan rasanya cocok untuk solo traveler. Pertama pergi ke National Museum of Korea. Setelah itu ke Gwangjang Market yg terkenal dgn bibimbap alley, bindetteok Alley, dll. Perut kenyang lanjut ke Seoullo 7017 (tempat wisata baru di seoul). Foto2 jalan2, duduk2 sambil ‘people watching’. Sorenya ke daerah Hyewa untuk menuju Ihwa-dong Mural Village dan Naksan Park yg terkenal dengan seoul city wall dan night city view-nya. Agak cepet pulang ke GH krn besok pagi sekali akan ke Jeonju. 28 okt- menuju Jeonju menggunakan bus antar kota. Beli tiket on the spot di terminal bus, dapat tiket jam 8.25. Sambil nunggu 1,5 jam sarapan dan beli bekel. Busnya on time lho. Karena hari Sabtu, jalanan padat dan beberapa kali kena macet jadi total perjalanan sekitar 4 jam. Sampe di Jeonju lgsg ke GH pakai taksi. Setelah check in dan beres2 sambil baca2 peta, jalan kaki ke jeonju hanok village. Salah banget deh hari sabtu pas kimchi festival pula. Rameeeee sekali. Sampe mau beli cemilan aja antrinya bisa 15-20 org. Yg saya datangi di Jeonju dengan jalan kaki yaitu, Jeondong Cathedral, Gyeonggijeon, omokdae, jaman mural village. 29 okt-sebelum kembali ke seoul dengan kereta itx, jalan2 pagi sambil cari sarapan yg terkenal yaitu Kongnamul Gukbap (sop tauge) di nambu market. Kembali ke GH, check out, pakai taksi ke stasiun. Disini saya beli snack yg cuman ada di jeonju yaitu PnB chocopie. Nyesel cuman beli 2 karena enak paraaaaah!!!! sampai Seoul lgsg menuju Gimpo Airport utk naik pesawat sore ke Jeju. Yeaaaay!!! sampai2 udah mulai gelap. Pakai bus umum ke Yeha GH(recommended lhoo). 30 okt-di Jeju say pakai bus umum. Dan gampang sih. Alhamdulillah ga pernah nyasar. Waktu tunggu bus pun paling lama 30 menit. Tujuan pertama: pyeoson jeju folk village. Lalu ke Yongnuni Oreum dan Bijari Forest. Malamnya menuji Dongmun Market untuk cemal cemil sblm kembali ke GH. 31 okt- nah mulai hari ini dan besok saya punya teman jalan yg dapet dari forum ini. Kami bertiga ternyata sama2 menginap di yeha dan 1 kamar pula (female dorm) padahal ga janjian lho hahaha. Jam 8 menuju terminal bus untuk ke Seopjikoji. Ini masih 1 wilayah dengan Udo Island dan Seongsan Ilchubong. Dari halte bis terakhir, naik taksi ke sepjikoji ini. Begitu pula dari seopjikoji-terminal ferry yg menuju ke Udo. Karena dekat gak terlalu mahal apalagi dibagi bertiga. Nyebrang pakai ferry sekitar 15 menit ke Udo Island. Terus pakai tour bus seharga 6000 won yg berhenti di 4 tempat wisata utama. Tapi kita cuman ke 2 tempat krn keterbatasan waktu. Pertama ke Udo Peak, lalu ke Hagosudong Beach . Abis itu balik ke tempat naik ferry. Dari terminal, naik taksi ke Pintu masuk Seongsang Ilchubong. Karena lapar, makan dulu di resto yg banyak tersebar disana. Setelah isi tenaga, menaiki tangga ke puncak (kok jadi inget lagi AFI ‘menuju puncak’ oops ketauan umurnya hahaha) foto2 pas sunset sambil istirahat. Saat mulai gelap, turun dan jalan kaki menuju halte bus untuk kembali ke GH. Seongsan Ilchubong (atas) Udo island (bawah) 1 nov - karena kami2 ini penggemar GD (itu lho leader Bigbang) sehabis sarapan pergilah kami ke cafe miliknya yg terkenaaal sekali, selain krn juga bagus banget view-nya. Disini juga ada Bonmal Cafe (yg muncul di drakor) serta cafe2 ucul lainnya. Setelah itu menuju O’sulloc tea farm yg juga ada Innisfree (ada bbrp produk khusus jeju yg ga bisa kita dapetin di seoul lhoo). Nah sorenya ke daerah Jungmun Resort. Tapi karena sudah sore dan lelah, kami hanya ke Cheonjeyoun waterfall dan sekitarnya. Itu pun udah mau tutup kesananya. 2 nov: hari ini kembali ke Seoul. Menginap di GH daerah Sungkyungkwan, yg hype abis, gak kalah sih sama Hongdae tapi entah kenapa lebih homey. Setelah check in dan beberes, roommate yg merupakan cewek dr singapore ngajak makan siang dan jalan bareng. Setelah makan, kami ke seoul forest (banyak yg bisa dilihat disini dan gratisss). Menuju GH sempat mampir ke Dongdaemun Design Plaza lg ada pameran. 3 nov -shopping time hohoho. Ke daerah Dongdaemun Toy Market utk cari titipan ponakan (ini surganya kalau mau beli mainan, ada puluhan toko). Abis itu menuju Myeongdong. Karena agak ribet bawa barang balik dulu ke GH utk simpen barang. Lanjut lagi menuju Namdaemun Market (makin sore itu makin banyak penjual di tengah2 jalan jadi hati2 kalap yah). Setelah puas belanja dan jajan2, saya ke lantern festival di Cheonggyecheon stream. Pas banget baru dibuka hari itu. Pas nyusurin liat2 lampion, eh ketemu roommate di Jeju (ini beda lagi dan doi solo trip juga) dr Indo. Karena udah malam dan lapar kami menuju Grilled Fish Alley di daerah Dongdaemun. Habis itu kita pisah dan pulang ke GH utk packing. 4 nov -waktunya pulang krn penerbangan jam 10 pagi jadinya naik airport bus jam 6.30 dekat dr GH. Yaah sekian highlight atau rangkuman perjalanan saya. Utk secara detail nanti ya kalau rajin hehehe. Tapi kalau ada pertanyaan atau komen silahkan yaa ^^
  20. Kalau orang Singkawang dengar kata Kuching, pasti yang terbayang mau berobat, bisa ke Timberland hospital, yang mau agak murah bisa ke Normah, bukan….., kali ini saya mau sharing tentang walking tour di Kuching waterfront. Perjalanan ke kuching dimulai dari singkawang, rencana mau berangkat sendiri, eh sehari sebelum berangkat, umak/ibu saya minta ikut, ya sudah bawa saja. Sekedar info, kalo dari Jakarta mau ke singkawang bisa lewat Pontianak, baru pake taxi nyampe singkawang. Kemarin saya sekalian pulang ke rumah liat ibu dan nenek, jadi ke Kuching lewat darat, biasalah, pasti naek teksi. Saya pesan taksi ke kuching yang jam 4 pagi, naek innova, kalo bisa pilih duduk, pilih yang disamping supir ato tepat dibelakang supir, itu posisi paling enak dibanding yang lain. Rute perjalanan adalah singkawang, sungai pinyoh, ngabang, mantrado (setelah lewat mantrado akan ada daerah pegunungan yang kita lewati yang disebut “Puncak a la Kalbar†karna daerahnya sejukkk), lanjut sanggau, entikong Indonesia, nyebrang ke Malaysia lewat tebedu, jangan lupa pas cap wajib keluar mobil dan jalan kaki semua, ni di pos tebedu kalo mau nelpon ke Indonesia masi pulsa Indonesia lo (saya nelpon pacar waktu itu dan sempat bilang, aprilll moppp sekarang aku dan ibu ada di tebedu malaysia). Yah semua pasti tau lah, kalo jalan perbatasan Indonesia itu gak mulus, jadi sepanjang perjalanan jangan lupa bawa mp3. Lebih malu lagi waktu di zona bebas sanggau, dekat situ ada SPBU, ampun sudah jalan nya. Masuk Kuching jalan mulus dan pemandangan batu kapur nya itu lo bagussss banget. Sekitar jam 3 sore waktu Kuching, kami sudah nyampe penginapan. Sebenarnya saya ini ikut teksi buat orang singkawang, Jakarta dan sekitarnya untuk berobat, jadi saya menginap di jalan penrissen belakang everise Kuching, jadi semalam perkepala hanya RM 10, dan ada bus untuk nuju waterfront. Note : jika mau ke Kuching teman teman bisa ambil hostel BnB di sekitar jalan McDougall, dekat situ juga ada tempat makan untuk muslim, dan ada hotel muslim Fata, jadi mau kemana mana sudah tidak perlu naek bus (waktu beroperasi bus hanya jam 7 pagi sampe 5 sore, dan jarang), jangan kayak saya yang tidurnya kejauhan Hari pertama di Kuching, turun dari teksi, simpan tas, langsung bejanjang/berjalan sampe teman2 yang satu penginapan geleng geleng kepala. Lokasi pertama yang didatangi, the Boulevard Shopping Mall, ini mall tepat di depan everise, jadi Cuma nyebrang saja. Masuk mall, liat liat barang, rencana ibu minta cardigan, wahhhh murah pas mark & spencer Jakarta kalo lagi diskon dan warna nya lebih tepat untuk orang tua kayak mbok ku kuiii. Semua lantai kami jelajah sudah, hehehehehe. Itung itung pengenalan lokasi lah. Nyebrang mall, masuk everise, mau beli kartu telepon, cari aja kios yang ada tulisan DIGI, saya pilih digi (baca : diji) langsung karna sudah terkenal murah, siapkan passport ya buat daftar online nya. Hmmm saya kasih sedikit bocoran untuk harga kartu dan agar waktu telpon ke INDON murah (RM 1 = Rp 3.500). Harga kartu RM 10.80 (di dalam kartu ada pulsa RM 6), saya tambah pulsa RM 10 lagi untuk beli data, jadi saya bayar RM 20.80, dari pulsa RM 16, saya beli data RM 7 untuk seminggu. Cara check bal alias pulsa *126# ; check quota *200*1*1# ; untuk call indo murah 1330062 – no, ex : 133006281329xxxxxx – ini saya nelpon indon sampai telinga panas haaa. Pulang penginapan, makan pop mie, dengan kue yang dibeli di everise, aku dengan ibuku bingung mo jajan apa, hehehehe. Habis makan, udah menuhin batrai hp, tidur terhampar kemana mana, yak kan tidurnya bebas, tinggal bawa Kasur lipat kita saja mau tidur dimana, yang penting dapat tempat saja. Pagi hari kedua di Kuching, jam 6 pagi aku dan ibu sudah cantik, kan lapar tuh, jadi langsung ke food court belakang everise. Widiwwww kami nyasar, hihihihi, akhirnya dengan berbahase melayu, kami diantar bapak bapak, yang juga mau sarapan dan kami diberitahu, itu yang halal. Nemu roti canai kuah kari di Anas Muslim Food, kami tak pesan tea – o, ato tea – o – pean. Selesai makan, kami liat ada orang di halte sudah menanti bus, ikut juga kami, walo deg-degan juga, ini benar tidak arah waterfront. Pas ada bus sebelum naik langsung teriak waterfront ? atau pasar ?, nah kalo supir bilang yes, naik. Di atas baru ditanya mau turun dimana, bilang pasar, bayar RM 1.50/orang, nanti di kasi karcis kecil. Duduk 20 menit, nyampe pasar, tepatnya kami diturunkan di jalan mosque/masjid, ini tuh kayak simpang gak jelas, jalan nya kecil, plus ruamee, tangan ibuku kupegang benar benar, disini banyak tempat makanan halal tapi kami belum coba. Walking tour di mulai tanpa peta dulu. Dari jalan masjid, ambil arah menuju jalan market, nanti di sebelah kiri ada 1.Masjid Bahagian Kuching, berkubah emas, cat dindingnya putih dan pink, FOTO boleh dan nak numpang sembahyang sunat juga oke. Dari jalan market sudah tampak itu halaman luas, ikuti saja pesisir Jalan Gambir itu. Ini juga sudah waterfront kok (ada pangkalan panjang & numpang pipis juga, toilet bersih 20 sen), nanti sebelah kiri kita ada 2. Square Tower yang dulunya digunakan sebagai penjara kota, bangunan nya ikonik banget, kotak, warna putih, didepannya ada water fountain, tapi waktu aku kesana gak nyala, jangan lupa FOTO, kemudian nyebrang karna tepat didepannya ada 3.Charles Brooke’s Memorial, habis FOTO disitu langsung masuk ke gedung 4. Sarawak Tourism Complex, bangunannya gaya lama gitu, berjendela besar dan tinggi berwarna putih, wajib masuk ya, dan bilang kita dari mana, sekalian minta peta dan nanya dimana ada LAKSA SARAWAK HALAL, nahhh kegilaan aku dan ibu bermula, setelah dengar kata laksa, lupa itu mau walking tour, yang diotak langsung ingatnya laksa laksa laksa, hahahaha. Oh iya habis kenalan dan tanya Tanya, kami keluar dan duduk dulu di taman depan nya, sejukkk, kemudian cek peta nya lagi, eh setelah dilihat lihat, lah ini bangunan tuh juga sebagai 5. The Old Courthouse, jangan lupa FOTO. Efek dari kata laksa itu berpengaruh nyata, jadi walking tour nya langsung dilanjut ke café aroma di jalan mcdougall, karna di café ini yang masak orang melayu, jadi yakin halal. Dari the old courthouse, tepat disampingnya ada Jalan Tun Abang haji Openg, alias kami gak menyusuri waterfront ini dan ada bangunan apapun disamping kita gak kerasa apalagi keliatan, demi laksa !!!. Ikuti terus jalan tun abang haji openg (jangan masuk jalan wayang) sampai ketemu 6. Padang Merdeka, dataran luas yang di ujung ujung nya ada pohon besar rimbun, jalan teruss, akan ada pertigaan dengan papan nama hijau Jalan Mcdougall dengan latar 7.Merdeka Palace Hotel & Suites, bangunan nya bagus, kayak bank Standard Chartered gitu. Menyusuri jalan mcdougall sampe ujung, itu café aroma ga ketemu, nemu nya ada simpang 4, didepan mata adanya Fata Hotel, hotel muslim, kami belum nyebrang ini, akhirnya “matikan pukulan†dengan belok kiri, eh Quiik cat hostel dan ada warung makan ada cewe pake jilbab, sudahlah kami makan situ dulu, aku pesan nasi goreng ikan asin (aku sambil bilang ibuku, ndak ndak ikan asin nya ambil dari singkawang ini bu, hahahahaha), ibuku nasi rames a la Kuching, lengkap dengan makan pakai tangan, aku lupa sayur ibuku waktu itu. Habis makan dan bayar RM 7.50, niat nyari itu café aroma belum mati juga, jadi kami susuri saja Jalan Tabuan, sepanjang jalan ada liat Borneo Hotel, besarrrr gak mungkin untuk backpacker, BnB Inn juga ada disini, jalan terussss demi laksa, eh tiba tiba di sebelah kanan ada bangunan 2 lantai kayak ruko gitu dan ada yang lagi syuting, jadi ni mata tertuju kesana lah, tak disangka, itulah 8. Aroma Café dengan alamat Ground Floor, Sub Lot 126, Section 33 KTLD, Jln Tabuan, Kuching. Saking keselnya aku rencana gak mau masuk, toh perut sudah kenyang, tapi kata ibuku, sayang nak, kita beli satu dan dibungkus, jadilah laksa sarawak RM 5 ditangan, nunggunya sambil kipas kipas saking panasnya. Okeh lanjut walking tour nih. Jalan pulang kan takut nyasar tuh, jadi kami mengikuti jalan waktu menuju aroma café, baru sadar, didepan sebelah kanan kami tuh ada 9. St Mary’s School, yang ini khusus cewe seingetku, cat dindingnya biru muda. Ini kami belum nyebrang lo, tiba-tiba pas mau nyebrang, aneh nih kok di sebelah kiri ada jalan menanjak dan banyak pohon, buka peta, ada 10. Taman Budaya Reservoir Park Kuching, jadi nanya dengan budak sekolah situ, eh ini benar ke jalan nak ke reservoir, adek itu cakap benar, ya sudah kami lanjut jalan menanjak, yang pertama ditemukan malah gedung palang merah kuching, baru jalan terus nemu itu reservoir, sejukkkkkkk, enakkkk penataan bagus, bukit di sekeliling dikasi tangga berundak undak, dan setelah FOTO, ibuku aku ajak lanjut walking tour gak mau, mau disitu aja, gubrak, akhirnya aku narik narik ibuku. Uwhhhh. Pas kami turun dari reservoir ada bule yang berpasangan juga baru mau naek, nemu jalan mcdougall kami belok kiri, gak taunya itu 11. Sekolah Kebangsaan St Thomas, nah yang ini seingetku warna putih catnya, sekolahnya gedeeeee dan lengkap dengan lapangan yang luas (lapagan softball), Cuma yang sekolah g Cuma cowo, ada cewe juga, ada yang pake jilbab juga, gurunya juga begitu, toleransi tentang untukmu agamamu dan untukku agamaku bener bener dijalankan rasanya. Mentok di jalan mcdougall, didepan kami ada padang merdeka, sebelah kanan ada merdeka palace hotel, depan kami yang tadi kami lewati (efek demi laksa) ada St Thomas’s Cathedral (aku Cuma moto di catedral dari sebrang jalan). Keluar jalan mcdougall kami belok kiri menuju 12. Sarawak Museum disebelah kiri kita, jalan saja terus mengikuti jalan tun abang haji openg. Sarawak Museum ini ada dua sayap bangunan yang dihubungkan oleh jembatan. Memasuki Sarawak Museum Old Wing, akan ada 12a. Muzium Sejarah Alam Semulajadi, di fasad nya ada kupu kupu gede, naik lagi ada 12b. Muzium Seni, didepannya ada ukiran batang pohon, tinggi, naik lagi baru Muzium Sarawak. Tepat disamping Muzium Sarawak Old Wing ada taman yang tidak sempat kami jelajah dengan detail, disebut Taman Muzium. Di dalam taman muzium terdapat Warriors Memorial Statue berbentuk pilar 4 tiang dan penghubungnya melengkung, saya Cuma moto dari jauh saja. Berpindah ke muzium sarawak new wing dengan jembatan, jelas FOTO dulu. Turun dari jembatan akan ada papan penunjuk yang memberi arahan Muzium Islam dan Tun Abdul Razak Hall yang dijadikan tempat pemutaran film dinosaurus, jadi isinya anak anak, di samping nya ada toko suvenir dan café, serta batang panjang berukiran juga. Keluar dari kompleks museum akan ada Sarawak Convention Bureau (SCB). Kami mengitari padang merdeka dan ketemu Sarawak Tourism Board (STB), kalo yang gedungnya tinggi seingetku namanya Yayasan Sarawak. Jalan terus maka akan ada gedung Pejabat Residen dan Daerah Kuching, kemudian Balai Polis Sentral Kuching yang gedungnya di cat biru dan putih. Nyebrang jalan maka kita nyampe Plaza Merdeka, biasa tempat belanja. Nah dari trotoarnya plaza merdeka ini nemu lah namanya 13. Kuching General Post Office yang bercat putih dan pake pilar. Lanjut jalan akan ada 14. Muzium Tekstil Sarawak yang disebut bangunan pavillion atau The Pavillion Building. Disampingnya ada 15. Sarawak Craft Council yang bangunan nya ikonik, bulet dipojokan jalan. Di belakang nya ada tempat makan Little Lebanon, tapi kayaknya mahal, jadi gak berani nyoba. Oke deh, dari pojokan craft council, kami menyebrang dan masuk ke 16. Jalan Carpenter, di gerbang masuk ada pigura gaya cina, menurutku ini Chinatown nya kuching, tepat di pintu masuk udah ada aja tu bangunan ikonik juga. Jangan lupa FOTO. Kalo mau jajan di sini ada sevel. Ada juga kuil cina, tapi aku gak tau bahasa indonesianya, yah yang penting menikmati jalan jalan lah, toko toko lama. Di ujung jalan carpenter, kami nemu belokan jalan China, dan kami pun belok, tak disangka, depan kami pas adalah Jalan Main Bazaar, dan kami pun menyebrang, menuju 17. Kuching waterfront bazaar, beli gantungan kunci dan magnet kulkas saja. Di kuching waterfront ada pangkalan untuk Sarawak River Cruise, mahal Rm 60/orang, jadi karna kapalnya lagi ada, kami numpang FOTO saja. Tapi tenang saja, kami tak patah semangat untuk menyebrangi Sungai Sarawak, numpang sampan saja, 50 sen per orang, kayuh pakai tangan, tak pakai mesin, murah meriah. Kami menyebrang pakai sampan dari batu jetty menuju sapi/istana jetty, deg-degan juga sih tapi banyak orang melayu pakai. Dari jetty/pangkalan ini, kita bisa numpang FOTO di 18. ASTANA ; 19. Orchid Park ; 20. DUN (dewan undangan negeri)/Sarawak State Legislative Assembly yang bangunan nya ikonik banget. Kenyang foto balik lagi naek sampan bayar 50 sen perorang. Note : kami tidak ke Fort Margherita alasannya Cuma satu, harusnya dari batu jetty, sekembalinya dari sapi jetty, kami naik sampan lagi dari batu jetty ke arah kubu jetty. Sayangnya hari sudah mulai siang, jadi kami Cuma foto itu benteng dari jauh (padahal dalam hati gondok banget, awas kau ya besok aku balik sini, kau langsung kudatangi) – jadi buat temans yang mau ke fort tanya benar benar jetty yang akan dituju si abang. Kalau tidak, dari dekat chinese museum ada pangkalan juga, yang akan menyebrang menuju encik omar jetty, ini kayaknya lebih deket ke fort. Ibuku kelelahan, syukurnya di belakang kuching waterfront bazaar banyak kursi, jadi kami duduk dulu disitu sambil makan laksa sarawak, dan akhirnya NYESEL gak beli 3 bungkus, enak banget, bumbunya muantap, yahhhh ndak papalah, besok kalo sempat maen sana lagi. Habis makan, buang sampah, lanjut jalan menyusuri waterfront sambil liat peta, penasaran dengan Cat Statue. Pas liat peta, owh ada diujung, okelah mulai jalan lagi, eh nemu 21. Kuching Waterfront Management Office yang bercat hijau. Kalau mau foto DUN dari sini juga bagus. Di sepanjang waterfront ni banyak gubuk untuk duduk dan kursi taman, jadi kalo capek duduk dulu, kemudian didepan kami ada bangunan bercat putih dan pink, ini 22. Chinese History Museum gak taunya. Lihat depan, di pojokan ada 23. Tua Pek Kong Temple yang terkenal di kuching. Kalo mau FOTO bagus ambil dari sudut sini. Dipersimpangan ini juga ada monumen dari stainless yang modelnya menurutku kayak kepiting, tepat disamping nya juga ada sejarah dan peta Kuching waterfront yang dibuat monument. Kemudian kami kebelet pipis, syukur di James Brooke Bistro & Café bisa numpang pipis, sambil moto kuching dari perunggu. Setelah itu kami jalan terus menyusuri waterfront, banyak hotel berbintang bertaburan di sisi ini. Salah satunya Khatulistiwa Restaurant yang berada di kompleks Hilton Kuching. Bangunan Khatulistiwa resto ikonik banget, kayak gubuk tapi tinggi bertingat, jadi bisa makan di atas ketinggian sambil liat sungai sarawak (kalo yang punya duit sile cube). Habis liat orang makan mahal, kami berjalan terus, mencari cat statue, syukur nemu, 24. Cat Statue Jalan Abell, kuching ada banyak, tapi yang ikonik yang kuchingnya ada 5 lagi menghadap kita. Pulangnya kami nyebrang dan tidak lewat waterfront lagi, ganti suasana gitu, sampai ketemu Square Tower lagi, kemudian old courthouse, eh kemudian masi pingin jalan sekalian nyari bus. Tepat disamping old court house gak taunya 25. India Street, dimana mana pasti bilangnya Little India, jadi saya gunakan juga istilah itu. Ada gapura nya juga lo, tapi gak terlalu menarik. Mentok india street belok kiri masuk jalan market, kemudian balik lagi ke jalan masjid sambil foto di 26. Gurdwara Sahib Sikh Temple, bangunan ikonik, pasti kita moto. Naik bus di kuching wajib tanya ke supir, aku bilangnya everise/boulevard mall? Kalo dia bilang iya baru naik, kami dapet setelah semua bus yang ada disitu kami tanya. Bayar RM 2/orang karena bus nya pakai AC, kemudian duduk manis. Di jalan lihat sri mahariamman temple, timberland hospital, nyampe turun dan kemudian pulang ke penginapan, sambil mijet kaki. Malam kami telpon Akoh, bilang kami minta teksi mau pulang dan mau pulang lewat Biawak Malaysia, masuk Indon lewat Aruk, Sajingan. Oke urusan transport clear. Hari ketiga di Kuching, pagi sarapan, jam 9 teksi bandara datang, ya bersama kami di teksi bandara ada orang sambas yang habis berobat dari Penang, pulang indon lewat kuching. Jadi kami berangkat pulang bersama. Sepanjang perjalanan hanya 2 jam itu, aspal mulusss, eh tiba tiba udah nyampe imigrasi Biawak Malaysia, turun sebentar cap paspor (agak dipersulit), masuk lagi ke teksi, nah di zona batas taksi indon sudah menanti (innova lagi). Ganti teksi, udah duduk, pas masuk imigrasi Aruk, Sajingan Indonesia, alamakkkkk jalan aspal jelek, cap paspor turun dari teksi, dipersulit juga, syukurnya kami tidak dicurigai pekerja ilegal karna kepala imigrasi nya gak taunya kenal ibuku walo ibuku gak kenal dia, hahahahaha, dia liat paspor ibu, dan bilang itok kak pia i? ibuku bilang iya, habis itu ngobrol bentar dan kami lanjut pulang. Diluar dugaan, jalan nya jalan tanah kuning, alias baru buka hutan, plus habis hujan, hanya orang gila yang bisa nyupir di situ. Oke waktu keluar dari biawak, sebenarnya ada 3 teksi dan semua bawa penumpang, kami teksi no 3. Urutan berjalan di jalan tanah itu dimulai dari teksi 1, baru jalan sudah kepetak, harus pinjem alat berat untuk narik, penumpang juga gak bisa bantu, teksi no 2, bisa melalui teksi no 1, tapi gak lama kepetak, tapi masi berani, eh teksi nya malah mundur, dan akhirnya dia ngerem, bayangkan bagaimana nasib kami yang menonton. Kami teksi no 3, terima kasih Tuhan, karna supirnya gila maka kami bisa melalui jalan itu, ibuku yang punya IDE kami jalan sini sampe bersumpah gak akan mau lagi sampe jalan ini mulus baru mau jalan sini lagi, aku sebagai anak sih iya aja, walo deg-degan. Selama 4 jam perjalanan menuju Sambas, mulai dari Sajingan besar sajingan kecil itu puarahhhhh buanget, sampe mau masuk Sambas, baru jalan aspal. Nyampe terminal Sambas sudah jam 4, lapar, jadi makan nasi padang dulu, habis itu pesan damri terakhir, yahhhhhh susah kalo pingin transport kalbar itu maju, karna damri gak pernah penuh, toh apa yang dijadikan komoditas utama di kalbar??? Jadi perekonomian pergerakan uang gak banyak, andai kau bukan PNS haduh dikau tak berarti apa apa di mata mertua mu, begitulah. Habis makan damri jalan, nyampe Singkawang tepatnya di tugu apa gitu, ibuku bilang kami turun, ya sudah turun, seingetku dekat kampung melayu, aku ini dari lulus SMP sudah dibuang ke luar kalimantan, dan jarang pulang, jadi susah sekali untuk ingat jalan di singkawang. Kacau nya kepala kami belum selesai, gak taunya habis hujan lebat jadi ojek tak ada, aku dengan ibuku sudah mengelandang, mau jalan kaki jauhhhhhhhhhhh, akhirnya telpon bibi, syukur dijemput dan tanjal bertiga. Setengah jam kemudian aku dan ibu udah naik kasur dan tidur. Semoga daerah perbatasan semakin diperhatikan demi NKRI, aamiin, itu kisah kami. Semoga memberi pencerahan buat yang mau berlibur ke kuching. Beberapa tempat menarik yang tidak kami kunjungi adalah civic centre, Sunday market, dan cat museum
  21. This is my simple field trip ala emak2 DPS-SEOUL-BUSAN-SEOUL-DPS Dari DPS with Garuda sampai di SEOUL jam 10 pagi. Langsung cari stand yang menyediakan sewa wifi. Dah antri eh unit wifi nya abis mau nga mau beli kartu unlimited seharga 38.000 won hiks mahalnya tapi butuh mau nga mau deh. Nga sempat cari cemilan, langsung ke gate KTX buat tuker e-tiket ke Busan. Sampai di counter KTX, seat untuk ke BUSAN dah habis, adanya standing. Kalau menunggu train to busan yang jadwal berikutnya – terlalu malam sampai di busan, duh takut ada zombie. Hhahaha. Akhirnya kami memilih tiket standing. Tapi emang rejeki emak soleh, kami dapat seat di antara gerbang train (bangku lipat) – walaupun udara di gerbong penghubung tersebut lumayan dingin (setiap gerbong ada pintu dan bagian dalam udaranya hangat) at least kami dapat duduk untuk perjalanan ke Busan selama 3 jam. Lesson : Jangan lupa untuk langsung pesan seat untuk kepulangannya. Sampai di Busan jam 4 sore, disambut dengan hujan, suhu drop ke angka 6”C aja. cukup bikin badan dingin gemeteran. Di Busan station kami kelaparan dan melihat antrian warga Korea di Samjin Fish Cake, akhirnya kami pun ikutan antri. And the taste is endes mak, like it so much. Must Try! Untuk harga tidak mahal range antara 500 won – 2000 won. Saya beli yang 500 won aja 4 pcs. Keliling Busan Saat kami di Busan, cuaca tidak mendukung banget, mendung dipagi hari dan ternyata gerimis sepanjang hari. Rencana awal mau ambil Busan City Tour yang 1 pax seharga 12ribu won. Tapi karena budget pas-pas, kami memutuskan keliling dengan metro pass seharga 4500won. Kami akhinya keliling ke Gamcheon Cultural Village, BIFF, Jagalchi Market, Gukje Market, Seomyeon Market, Haeundae Beach. Banyak tempat wisata yang saya skip karena cuaca sangat tidak mendukung. Tapi saya sempet melihat Cherry Bloosom sebelum melanjutkan perjalanan kembali ke Seoul. Keliling Pasar Seoul Ini keliling Seoul ala emak-emak ya. Hahaha.. Selain keliling palace dan tempat-tempat tourist lainnya, buat saya, trip ke negera orang tuh paling seru melihat pasar tradisionalnya. Kalau nga ke pasar, nga seru. Mulai dari Gwanjang Market – makan kimbab yang terkenal, dengan harga 2500won, sudah dapat kimbab dan japchae. Cukup mengenyangkan perut kecil kami berdua. Di Pasar ini semua tersedia, saya sempat mencoba fermentasi baby gurita. Enak tapi asin bgt. Namdaemun Market – Ini pasar tradisional yang terbesar di Seoul. Kami juga berburu souvenir di pasar ini dan mencoba mie sujekbi (mie potong Korea). Di pasar ini juga kami berburu baju-baju murah, seperti jaket second yang harganya hanya 5000 won tapi kondisi masih ok banget. Tapi karena saat ke pasar ini, gerimis, jadi nga terlalu explore. Tongin Market – dari hasil google, pasar ini terkenal dengan Dosirak. Cukup menukar 5000won dapat 10 uang kepeng yang ditukar dengan makanan yang dibeli disepanjang pasar ini. Jungbu Market – kami diberitahu oleh landlord mengenai pasar ini saat kami mencari teh ginseng. Harga teh ginseng dipasar ini maknyoss murahnya. ½ harga lebih murah dari harga di pasar lain atau disupermarket. Selain ginseng, pasar ini juga menjual kacang2an dan buah2an kering. Saya membeli cranberry dan juga walnut yang masing-masing 5000won untuk ½ kilo. Murah nga? Sedikit Tips dari emak2 : 1. Setiap hari Rabu di akhir bulan, gratis masuk ke palace di Seoul. Kecuali secret garden Changdeokgung. And it’s totally worth it. 2. Jangan malu bertanya saat dipasar, walaupun Ajummanya rata-rata nga bisa English, tetapi cukup kasih lihat gambar apa yang kalian cari, mereka sangat mau membantu. 3. Setiap belanja di store (any store tapi bukan di market) untuk belanja lebih dari 30ribu won, jangan lupa minta receipt untuk tax refund di airport. Lumayan banget bisa untuk jajan di airport. Kalau mau beli makanan korea untuk dibawa pulang, coba beli di supermarket Home Plus. 4. Download aplikasi yang sangat berguna buat backpack seperti saya adalah : Kakao Metro – subway navigation - App ini paling membantu kami, yang kemana-mana naik subway. Ada alarm saat station yang dituju sudah dekat. Naver Map - Saat google maps tidak dapat diandalkan, Naver Map lebih akurat walaupun semua dalam Bahasa korea. Jadi pintar-pintar lihat peta. Kami bulak balik pakai google maps dan naver ini. Naver translation - Sedikit membantu, saat nyasar, dan perlu bertanya, saya translate pertanyaan saya dan memperlihatkannya kepada orang korea. Berikut sedikit foto-foto hasil trip ala emak2 ke seoul
  22. Hongkong Macau Cara Termurah Trik Tranportasi Mendarat Di Hongkong Airport Belilah Kartu Oktopus Janga Ragu Bisa Fuul Refund Bila Tidak Terpakai Dan Bikin Mudah Simple Tuk Naik Tranpotasi Selama Di Kowloon dan Hongkong Bahkan Tuk Jajan pun Pake Oktopus Jangan Ragu Tuk Top Up balance semua Bisa Kembali di Stasiun Terakhir Kita Pulang Jangan Pake Kereta Sutle Airport Mahal 136 HKD Mendingan Pake Bus A 21 or A22 To Kowloon Hanya 33 HKD Sampe Kowloon Termasuk area Cungkhin mansion / mongkok /Tzimtsasui Bila Mau Ke hongkong Tinggal Nyebrang Pake Star Feri Demaga 7 Tsimtsasui ke Central Pier Hongkong 2. .2 HKD Dibanding Naik Sutle Train 136 HKD ngirit 100 HKD sekali Jalan Begitu Juga Bila Tiap Hari Perjalanan Kowloon Nyebrang Ke HK Sebaiknya Pake Star Feri Bisa Ngirit Belasan HKD per Tripnya Waktu Hanya Beda 10 Menitan Nama2 Yang Perlu Di ingat Kowloon Al Mongkok , Nathan Road . Jordan. Tsim sha tsui Yumathei Honkong Central Pier/ Wanchai/ Suny bay seungwan Kita Hanya Perlu Fokus Di Map MTR Line Merah Dan Hijau Khusus Area Wisata Dengan Mempelajari Hal2 Diatas Saja Kita Sudah Bisa Ekplore Kemanapun Destinasi Yang Kita inginkan Jangan Takut Nyasar Insan Tourism Setempat Pasukan Jaket Kuning dan Costumer servise nya siap membantu Lanjut Tentang Macau Kita Mendarat Di Airport , Atau Masuk dari Tsim Sha Tsui / Maupun Dari Hk sheungwan … Ada Shutel Bus Hotel Gratisan Misal Yang Paling Gampang Kita Pilih Venetian Hotel kita Turun Di mail Lobby sudah Siap Sevise Bagasi Berbayar 10 Pataca /10 HKD Walo Koper Gede Gabanpun Harga Sama Dengan satu Tentengan Kecil Bila Kita Berakhir Mau Terbang Via Macau Airport . Sebutkan Bagasi Kita Untuk Tranfer Ke Main Lobby to Airport Sutle Bus Dan Penting Bus Terakhir Jam 22.30 Dengan Kita Memilih Venetian Sudah 2 Tempat terkenal kita Datangi City Of Dream Hotel Casino mall Dan Venetian Casino Mall Bila kita Mau Ke Area Lain Tinggal Ikut Sutle Bus Gratis to macau feri Terminal Ganti Bus hotel Lainnya Semua Tranportasi Gratis tis Tinggal Siap kan Dana Miss Jinjing mau Kelas Biasa Or Branded Tersedia
  23. Hai, sebenernya trip ini udah sejak April kemarin, tapi karena tugas negara dan gw harus berpindah-pindah tempat beberapa bulan terakhir, jadi baru sempat bikin field report-nya. Langsung aja kali yaaa... Berikut adalah highlight itinerary kemarin (Part 1 - Selcuk, Pamukkale, Cappadocia, nanti yang Istanbul akan dibahas di Part 2): Day 0 21 April 2017 CGK-KUL Day 1 22 April 2017 KUL-IST IST-ADB (Izmir) Izmir-Selcuk (Urkmez Hotel) Day 2 23 April 2017 Ephesus Archeological Museum Celsus Library Sirince Isa Bey Mosque St. John's Basilica Selcuk Pidecisi (makan pide) Day 3 24 April 2017 Selcuk-Denizli Denizli-Pamukkale Pamukkale Traverten Denizli-Goreme Day 4 25 April 2017 Goreme Otobus terminal-Cozy Villa Cappadocia Uchisar Castle Huzur Pide Salonu (makan pide) Day 5 26 April 2017 Hot Air Ballon Red Tour Cappadocia Sunset 21 April 2017 Gw berangkat dari Bandara Soetta (bareng Mba Nesa) pakai AA ke KLIA2 (lagi-lagi dapat gate E4) pukul 18.55. Awalnya sempat takut delay, karena flight sebelumnya yang ke Singapore kena delay hampir 2 jam, kan berabe kalo kita yang ke KL ikutan delay. Bayangan ribetnya ambil bagasi yang biasanya lama, pindah dari KLIA2 ke Main Terminal (KLIA1), belum antrian imigrasinya. Tapi alhamdulillah semuanya lancar. Sampai di KLIA2 pukul 22.00 waktu setempat, imigrasi lancar, antriannya pendek kok (mungkin karena memang sudah malam), bagasi juga cepet. Setelah ambil bagasi kita langsung cari stasiun kereta untuk transfer ke KLIA1, letaknya setelah dari baggage claim ke arah luar ikutin jalan aja terus, kemudian belok kanan (perhatikan baik-baik papan petunjuk, nggak susah kok nemunya) nanti gate dan loket tiketnya ada di situ. Setelah bayar RM2, kita masuk dan turun pakai eskalator. Di bawah akan ada dua jalur (KLIA Transit dan KLIA Ekspres), karena kita cuma mau ke KLIA1 naik yang mana aja sama. Jarak tempuh antar dua terminal ini nggak sampai 5 menit. ================================================================================================================================== 22 April 2017 Dari Main Terminal, kami lanjut check-in di counter Etihad. Semua lancar, paling diledek bapak2 petugas counter karena kami pakai E-visa. Nggak kebanyakan ba-bi-bu, kami langsung masuk imigrasi dan nunggu pesawat di boarding room. Perjalanan ke Atarurk total flight-nya sekitar 12 jam (7 jam Kuala Lumpu-Abu Dhabi, dan 5 jam Abu Dhabi-Istanbul), ditambah 3 jam transit. Kita sampai di bandara Ataturk tengah hari dengan mata ngantuk. Sampai di imigrasi...amburadul Antrian ga jelas, tapi ada petugas yang ngatur kita masuk loket berapa. Tapi imigrasi di Ataturk ini relatif lancar kok. Dan tiba-tiba ada yang manggil kita sambil nanya "Orang Indonesia ya?" Ternyata itu Mba Ika yang janjian sama kita untuk ketemu di Istanbul. Katanya karena kita keliatan beda di antara yang lain makanya dia langsung ngenalin kita. Hahaha... Setelah ambil bagasi, kita cari ATM, karena sesungguhnya gw ga bawa uang cash Lira sepeser pun! Susah nyari money changer di Jakarta yang punya Lira. Ternyata bisa kok, dengan rate yang fair dari bank provider ATM kita dan biaya tarik tunai debit 25,000 IDR untuk sekali tarik. Gw sendiri pakai BNI, Mba Nesa dan Mba Ika pakai Mandiri. Lanjuuut kita keluar International Terminal, gw langsung ambil wi-fi pocket dari All Day Wifi (60USD untuk 10hari), bisa dipesan di mari: https://alldaywifi.com Kemudian kita lurus ke Domestic Terminal (keluar pintu belok kiri) untuk langsung melanjutkan perjalanan ke Izmir. Dipikir-pikir capek juga itu, hampir 24 jam sejak meninggalkan Jakarta. Dari Istanbul ke Izmir, kita pakai Pegasus Airlines (web-nya bisa di-cek di sini https://www.flypgs.com/en/). Sebenarnya banyak pilihan maskapai lain juga, tapi yang harganya terjangkau menurut gw bisa pilih antara Pegasus Airlines ini atau Onu Air. Dari Istanbul ke Izmir kita dapat harga 13GBP atau sekitar 190,000IDR (muraaah banget kaaan). Pesawat kita pun on time, take off pukul 16.40 dan landing 17.45 di bandara Adnan Menderes, Izmir. Dari bandara (atau dalam bahasa Turki: havalimani), kita lanjut naik kereta menuju Selcuk. Stasiun kereta letaknya ada di seberang bandara, kita beli tiket kereta ke Selcuk seharga 5TYR dengan lama perjalanan sekitar 45menit. Awalnya kita bingung harus naik kereta yang mana, sampai akhirnya ada kakek-kakek yang kayaknya kasihan liat kita kebingungan dan kebetulan tujuan kita sama, jadi beliau nemenin kita sampai kereta tujuan akhir Denizli (kereta ini yang lewat Selcuk Gari; Gari artinya stasiun) ini lewat. Di dalam kereta ternyata cukup penuh, jadi kita duduk misah-misah. Gw sendiri duduk di sebelah bapak-bapak sama anaknya. Terharu banget waktu di tengah jalan si anak cowok yang masih balita ini ngasi kuenya. Sampai di stasiun Selcuk, hari mulai gelap (sekitar pukul 20.00 waktu itu), si kakek bahkan nganterin kita ke pintu hostel yang untungnya gak sampai 5menit jalan kaki dari stasiun. Kita menginap di Urkmez Hostel, dan disambut abang-abang resepsionis yang gantengnya ga sopan (maap ga berani ambil fotonya, belakangan kita baru tahu kalau ternyata dia masih SMA dan lagi magang di situ). Kita dapat kamar di lantai 3, dan ternyata hostel kita persis di depan bangunan Selcuk Efes Kent Bellegi dan semacam alun-alun pusat kotanya. Kita udah ga kuat ngapa-ngapain, setelah mandi dan bongkar bawaan masing-masing, kita bertiga langsung ambruk di kasur. ================================================================================================================================== 23 April 2017 Paginya, selain disuguhi sarapan, kita juga disuguhi pemandangan luar biasa dari ruang makan hostel yang terletak di lantai 6. Dari segala macam makanan yang disediakan, gw cuma berani makan kentang, keju, telur, dan buah-buahannya. Perut kenyang, kita langsung ke resepsionis untuk menanyakan taksi ke Celsus Library, karena dari hasil riset untuk sampai di pintu masuk yang di atas (supaya nggak bolak balik), lebih baik berangkat pakai taksi, pulangnya baru naik dolmus (sejenis angkot di sana) saat keluar pintu yang di bawah. Ternyata di resepsionis ada tiga mahasiswa asal Taiwan yang kuliah di Turki, juga sedang menunggu taksi ke arah Celsus Library. Akhirnya, kita bertiga nebeng mereka deh, lumayan biaya taksi 20TYR jadi bisa dibagi 6. Perjalanan dari pusat kota ke Ephesus paling cuma 10 menit. Di pintu masuk kita disambut deretan toko souvernir dan... puluhan kucing. Banyak banget kucing mondar-mandir di sini. Gw pun ngantri tiket untuk kita bertiga, sementara Mba Ika dan Mba Nesa foto-foto di pintu masuk. Harga tiket masuk Ephesus Archeological Site ini (termasuk si Celsus Library adalah 40TYR). Satu lagi yang gw sendiri kesel dan bingung: pelayanan di loket pembelian tiket ini lamanyaaaaa minta ampun (loket di tempat wisata di mana pun di Turki lho, tadinya gw kira di Ephesus ini aja, tapi bahkan nantinya di Istanbul juga begitu). Tapi mau beli Museum Pass pun masih lebih mahal dari ngeteng (kalau untuk area Ephesus dan sekitarnya), jadi yasudahlah. Setelah masuk gate, kita langsung disambut reruntuhan (yang mana gw sendiri nggak bisa bedain, ini lebih ke Yunani atau Romawi), dan...amphitheater. Kita foto-foto di sini, bahkan ketemu rombongan keluarga dari Indonesia yang sedang mengunjungi saudaranya yang menetap di Turki. Dari amphitheater ini bisa kelihatan jalan ke bawah yang ujungnya adalah Celsus Library. Jadi, setengah jam di sekitar amphitheater, kita melanjutkan foto di sepanjang 100meter jalanan yang masih juga diisi reruntuhan, dan berakhir di Celsus Library. Kita benar-benar takjub dengan arsitekturnya dan pemandangan bukit-bukit hijau di sekelilingnya juga nggak kalah bikin melongo. Jadi, sebelum kita keluar lewat jalan yang dikeliling pohon-pohon rindang, ternyata di sana ada dua amphitheater (yang di dekat pintu keluar bawah, amphitheater-nya lebih besar). Sebelum tengah hari kita harus kembali ke pusat kota, karena ingin mengunjungi Sirince. Rencana naik dolmus kembali ke kota pun gagal karena kita bingung naik dolmus yang mana, akhirnya kita putuskan naik taksi lagi ke terminal Selcuk (Selcuk Otogari), tarifnya sama: 20TYR. Turun di depan terminal Selcuk, kita ditawari para supir untuk naik dolmus ke berbagai macam jurusan. Pas gw bilang "Selcuk" salah satu dari mereka langsung menggiring kita untuk naik ke dolmus dengan tulisan Sirince di kaca depannya. Tarif dolmus dari Selcuk ke Sirince: 3.5TYR/orang. Nantinya kita akan diturunkan di tengah-tengah pasar di Sirince ini. Gw sendiri kurang tahu sebenernya Sirince ini seluas apa, karena kita cuma jalan-jalan di pasarnya aja. Jualannya macam-macam, dari souvernir, buah-buahan, sayuran, bunga, baju, sabun, body lotion, dan berbagai macam kafe. Kita bertiga ngiler waktu lihat ada yang jual buah strawberry yang gedhe-gedhe, jadilah kita patungan beli sekilo dan harganya cuma 6TYR (24rebu rupiah!!! strawberry? sekilo? manis dan gedhe-gedhe banget pula?!). Buat oleh-oleh gw pun beli beberapa sabun handmade dan body lotion yang terbuat dari extract buah zaitun (zaitun ini ga pernah ketinggalan kalo kita makan di manapun di Turki). Harganya per buah cuma 2TYR, borooong dah! Puas foto-foto dan belanja, kita naik dolmus untuk kembali ke Selcuk. Kali ini isi dolmusnya cuma kita bertiga, jadi gw sama mba Nesa pede aja makan bekal nasi pake lauk gepuk daging sapi di dalam dolmus. Sampai saat itu, kita masih menyimpan uangnya buat makan malam aja, makan siang gausah keluar duit dulu. Tujuan kita selanjutnya adalah Ephesus Archeological Museum, dengan harga tiket masuk 10TYR. Isi museum ini sebagian besar adalah pindahan dari Ephesus Archeological Site (mungkin diamankan biar ga diambil atau dirusak orang). Di dekat museum ini ada deretan restoran yang menjual Pide (pizza ala Turki) dan sederet toko souvernir. Gw sempat beli gelang (harganya 3TYR) dan beberapa bookmar (1TYR/pcs). Kemudian kita lanjut jalan kaki ke Isa Bey Mosque. Di Isa Bey Mosque ini masih berfungsi sebagai masjid. Tadinya Mba Nesa mau nyoba sholat di situ, tapi karena gw sama Mba Ika gak mau ikutan (abis ribet tepat wudlu-nya, dan gw ngerasa awkward diliatin orang-orang), akhirnya dia gajadi. Setelah cuma numpang foto-foto sebentar di sini, kita lanjut ke St John's Basilica yang nggak terlalu jauh dari situ. Tiket masuk St John's Basilica: 10TYR. Suasananya masih mirip kayak di Celsus Library, tapi jauh lebih sepi. Sepiii bangetttt. Gw memutuskan buat naik sampai ke atas, ke dekat benteng-bentengnya, tapi Mba Nesa dan Mba Ika ngeluh capek jadi mereka milih nunggu di bawah. Ternyata memang bikin megap-megap buat nyampe ke atas, tapi dibayar lunas sama pemandangannya. Terus tiba-tiba Mba Ika nongol, ternyata dia pengen liat juga pemandangan kota Selcuk dari atas. Pas kita turun, ternyata Mba Nesa udah dapet kenalan cowok lokal (gw lupa namanya), mungkin dia kesepian ditinggal gw sama Mba Ika naik sampai ke atas. Kita berdua cuma sempat ngobrol sebentar sebelum kembali ke hostel berjalan kaki. Gw suka banget sama tata kota Selcuk ini, rapiii banget. Nyaman deh buat jalan kaki, apalagi dengan pemandangan di sekelilingnya. Kita memutuskan buat istirahat di hotel sebentar sebelum malamnya kita berencana makan pide di restoran dekat museum yang gw sebut tadi, namanya Selcuk Pidecisi (gw dapet info dari tripadvisor). Dan review-nya benar; harganya murah, pide-nya enak, pelayanannya ramah banget, bahkan kita dikasih bonus semacam kue kacang (kalau gw bilang, rasanya mirip ting-ting khas kita). Sejujurnya gw benci banget sama makanan yang namanya pizza, tapi buat pide ini pengecualian deh. Ini enak banget, karena adonannya lebih mirip tortilla, jadi bukan roti tebel kayak pizza gitu. Total 2 pide daging ukuran besar (harusnya cukup buat 4 orang), teh, kopi, air mineral: 28TYR Kita pun balik ke hostel setengah lari-lari karena kedinginan, kemudian re-packing untuk besoknya lanjut ke Pamukkale, Denizli. ================================================================================================================================== 24 April 2017 Pukul 08.00 kita udah mulai sarapan karena ngejar kereta jam 09.00. Catatan: kereta api di sini masih kayak di Indonesia, ngaret. Dari stasiun Selcuk harusnya kita berangkat jam 09.10, tapi kereta baru datang sekitan 09.30. Ditambah waktu tempuh ke Denizli 3 jam, kita sampai pukul 12.30. Harga tiket kereta Selcuk-Denizli: 16.5TYR/orang. Dari stasiun Denizli ke terminal Denizli, kita harus nyebrang dulu dan jalan kaki sekitar 300meter. Di terminal ini, pertama kita taruh koper di tempat penitipan barang dengan tarif 5TYR/bag. Tempat penitipan koper ini ada di lower ground, satu lantai dengan terminal dolmus (terminal bus besar ada di lantai ground). Enteng sudah bawaan kita, dan bersiap lanjut naik dolmus ke Pamukkale. Dari terminal Denizli ini kita naik dolmus ke North Entrance (bilang aja ke supirnya) dengan tarif 4TYR. Sampai di North Entrance, lanjut aja ke dalam terus nanti akan ketemu loket penjualan tiket masuk). Harga tiket masuk: 35TYR. Setelah beli tiket, kita masuk gate dan kemudian di situ ada dolmus lagi (ini shuttle buat yang males jalan jauh ke travertine-nya, itu lho si Cotton Castle yang tersohor itu). Sayangnya nggak gratis, tarifnya 3TYR. Shuttle ini akan berhenti di depan Ancient Pool. Kita bertiga memutuskan buat makan siang dulu di dalam Ancient Pool ini. Harganya lumayan, gw menghabiskan 19TYR untuk burger+french fries, yang gw makan sambil nontonin bule-bule berenang. Perut kenyang, semangat deh kita jalan ke Travertenleri. Gw langsung melongo waktu ngeliat pemandangan serba putih dari kejauhan. Kita harus copot sepatu kalau mau turun ke traverten ini. Awalnya ragu-ragu takut kepleset, tapi ternyata permukaannya keset (tips: dasar yang warna putih teksturnya keset, jadi nggak akan kepleset; justru hindari dasar yang warna cokelat, itu licin, kayaknya si itu lumut) Kayaknya ada satu jam kita di situ, bener-bener terpesona oleh si Cotton Castle. Tapi di sini mataharinya terik banget, jangan lupa pakai sunblock. Rasanya terik (matahari), tapi dingin (angin), tapi anget (waktu kaki kita berendam di kolamnya), campur-campur deh... Sudah puas, kita kembali ke terminal Denizli dengan rute yang sama dengan saat berangkat. Gw nggak berani bereksperimen nyari jalan lain, karena kita udah punya tiket bus ke terminal Goreme (Cappadocia), kan nggak lucu kalau sampai ketinggalan. Dan untung banget kita masih agak sore sampai di terminal Denizli lagi, jadi gw sama Mba Ika memutuskan buat jalan-jalan di sekitar terminal (Mba Nesa nggak mau ikut, capek katanya). Malamnya, kita menunggu bus ke Goreme di peron 14. Bus-nya sendiri kita pakai dari agen Suha, harga tiketnya 60TYR (bisa cek di mari: http://www.suhaturizm.com.tr/). Banyak kok pilihan bus menuju Goreme (ada Metro, Kamilkoc, Pamukkale, dll). Di perjalanan, kita diberi snack berupa kue bolu dan ditawari minum 2x (malam saat mulai berangkat, dan pagi saat hampir sampai). Waktu tempuh Denizli-Goreme ini hampir 10jam, lumayan bikin pantat tepos. ================================================================================================================================== 25 April 2017 Jadi, kita sampai di terminal Goreme pukul 08.00 dan langsung disambut oleh Yasar, si empunya guesthouse yang akan kita tempati selama 2 malam di Cappadocia. Kaget juga si Yasar ini lumayan lancar bahasa Indonesia, yang ternyata dia pernah kuliah setahun di Jakarta. Kita dijemput dari terminal pakai mobil pribadi dia, gratissss (ya ampuuuun, baik bangettttt). Sampai di rumahnya (yang awalnya gw heran, kok kayak rumah-rumah di drama korea, padahal ini kan di Turki), kamar belum siap (karena kita memang kepagian), jadi kita istirahat dulu di living room yang cozy banget. Dan muncul deh bininya Yasar, namanya Eva yang ternyata orang Korea. Ooookeeee, terjawab sudah kenapa ini rumah interior & eskteriornya kayak di drakor-drakor yang sering ditonton temen-temen kantor. Namanya guest house-nya: Cozy Villa Cappadocia. Di booking.com ada kok, atau mau hubungi langsung si Yasar bisa ke nomer WA berikut: +905437681309, dia akan meladeni dengan sangaaaaatttt ramah. Kita bertiga dapat dua kamar, Mba Ika+Mba Nesa satu kamar, gw sendirian dapat kamar loteng yang lucu banget macem di film-film (meskipun kamar mandinya di luar), tapi pengalaman tidur di kamar loteng gitu bener-bener unik. Setelah istirahat dan bongkar barang bawaan, kita bertiga berangkat ke Uchisar Castle yang masih seperjalanan kaki. Kawasan Uchisar ini nggak seramai Selcuk. Jalanannya lebih lebar tapi jarang ada mobil lewat . Kita foto-foto aja di sekitar Uchisar, dan cuma gw yang masuk ke dalam castle-nya dan naik sampai ke atas (yang lain ga mau, capek katanya). Emang megap-megap si pas sampai di puncak. Harga tiket masuknya 7TYR. Mba Ika & Mba Nesa menunggu gw dengan setia di bawah. Setelah gw turun, kita beli oleh-oleh tempelan kulkas di sekitar castle. Kemudian kita makan pide (lagi, ini jadi favorit gw banget selama di sana) di restoran yang namanya Huzur Pide Salonu. Kita diantar pake mobilnya si Yasar (di mobil ada anaknya, namanya Cinar, ngguanteng banget campuran Turki+Korea gitu), dia pun bilang ke yang punya resto kalo kita saudaranya, mungkin biar dilayani dengan baik atau dikasih diskon kali ya? Untuk 2 porsi besar pide dan 3 jenis minuman totalnya 38TYR. Sisa hari kita habiskan dengan tiduuuuurrr, siap-siap besok subuh naik balon. ================================================================================================================================== 26 April 2017 Gw udah bangun dari pukul 3 pagi. Mandi dan siap-siap segala macem, tinggal nunggu subuh dan dijemput. Dan gilaaak luar biasa itu dinginnya subuh-subuh gitu. Gw gabisa diem waktu di tanah terbuka nunggu naik balon, kalau diem bawaannya menggigil. Si Yasar sampai meminjamkan syal-nya ke Mba Nesa, karena dia yang paling kedinginan (bener2 full service deh ni tuan rumah) Di lokasi disediakan easy breakfast macam kopi, teh, dan berbagai macam roti. Kita juga bayar tiket naik hot air balloon-nya di situ sebesar 80EUR dan akan dikasih bon tanda terima gitu. Sekitar pukul 5 akhirnya kita naik balon. Gw sempet deg-degan karena sejujurnya gw orang yang takut ketinggian (banget, biasanya kaki gemeteran dan bawaannya kayak ada hasrat pengen loncat kalo pas lagi di ketinggian gitu, entah kenapa). Tapi gw juga nggak tau kenapa, rasanya biasa aja pas balon-nya mulai take off. Beneran deh, take off-nya smooth banget, pas udah di atas juga gw ngerasa biasa aja, terpesona sama pemandangannya kali ya... Oh iya, di dalem balon dibagi 4 sekat, satu sekat isi 4 orang, jadi total 16 orang dalam satu balon. Dalam satu balon ini kita ketemu dua orang Indonesia lain, namanya Rere dan Eka. Jadi pede dong minta-minta difotoin Total penerbangan 1-1.5jam, dan ketika mendarat (justru ternyata proses landing ini yg bikin deg-degan), kita dikasih celebration (sok-sokan buka botol wine gitu deeh) dan dikasih medali. Pulang dari naik balon, kita lanjut ikut tour. Karena di Cappadocia ini hampir nggak ada kendaraan umum, jadi pilihannya ya sewa mobil atau ikut tour. Kita bertiga memilih ikut Red Tour (selain itu ada Green, Blue, dan Yellow yang biasanya dimulai dari pukul 09.00-09.30 sampai sore). Red Tour ini sendiri itinerary-nya adalah sebagai berikut: Uchisar Panorama, Goreme Open Air Museum, Cavusin Village, Avanos, Pasabag Monks Valley, Devrent Valley, Urgup Fairy Chimney, dan Avanos Pottery Workshop. Jeleknya gw adalah kurang memperhatikan apa yg dikasih tahu sama tour guide kalo lagi ikut tour gini, jadiii gw sendiri lupa foto ini lagi di spot yang mana...gomeeen Mba Nesa dan Mba Ika pun tergeletak di kamar usai tour (iyalah, udah bangun dari jam 4). Tapi entah dapat energi dari mana, gw pengen ikut rombongan 14 orang dari Indonesia yang baru datang sore itu. Mereka mau liat sunset katanya. Hajarr bleeh!!! (modal SKSD, tapi yang namanya sama-sama jauh dari rumah, ketemu sodara setanah air biarpun baru kenal rasanya kok kayak udah kenal lama ya?) ================================================================================================================================== 27 April 2017 Hari ini kita akan balik ke Istanbul (kali ini ke Sabiha Gokcen) pake Pegasus lagi, penerbangan pukul 13.05. Jadi kita minta shuttle yang 10.00 untuk diantar ke bandara Nevsehir (karena letak bandara militer ini cukup jauh, jadinya nggak mungkin kita minta tolong Yasar untuk anterin lagi). Tarif shuttle ke bandara Nevsehir adal TYR25/orang. Tapi sebelumnya kita diantar Eva untuk beli oleh2 khas Cappadocia di toko langganan dia. Lumayan ngeborong juga kita di sana. Sediiih banget waktu mau pisah sama Yasar & Eva ini Pengen gituuu sebulan lagi numpang di rumah mereka #ngareppppp Yak, lanjutan Part 2 yang Istanbul nanti gw share di lain kesempatan ya Owari...
  24. Hola Deffa Here !!! Masih melanjutkan dari cerita Jalan2 saya ke Seoul Korea Selatan tanggal 11-15 Maret 2016 lalu. Di mana untuk cerita sebelum nya Part 1 dan 2 menceritakan hari pertama - ketiga. Kalian bisa mengikuti cerita sebelum nya di bawah ini : My Best Moments 5 Days in Seoul : Part 1 My Best Moments 5 Days in Seoul : Part 2 Dan kali ini saya akan melanjutkan cerita perjalanan saya di hari ke empat di Seoul. Itinerary hari ini cukup simpel karena hanya Explore Nami Island dan sekitar nya, jadi jika kalian berencana mengunjungi Nami Island juga, saya rasa tulisan saya ini akan sangat berguna loh DAY 4 : 14 Maret 2016 Itinerary Day 4 : Gapyeong Station Nami Island Petite France Garden of The Morning Calm Makan Malam Sam Gye Tang Dongdaemun Night Market Seperti yang saya tulis di atas jika hari ini hanya Explore Nami Island dan sekitarnya. Dan seperti biasa juga sarapan pagi dengan Cup Noodles namun kali ini rasa seafood tetap dengan harga 1500 Won Ada beberapa cara untuk menuju ke Nami Island (Namiseom) yang berada di sebelah Timur dari kota Seoul ini sekitar 63 km : Menggunakan Taksi, ya ini bagi kalian yang tidak ingin repot dan punya banyak dana Menggunakan Bus Tour, dari Insadong dan Namdaemun, lebih murah dari taksi dan lebih cepat harga PP 15.000 Won Menggunakan Subway, lebih murah dari Bus Tour namun lebih lama harga one way 1250 Won Untuk detil nya nanti saya bahas di topic lain, namun untuk kali ini tentu saja saya memilih yang Paling Murah yaitu menggunakan Subway. jadi saya berangkat dari Penginapan sekitar pukul 09.00 WIT. Bagaimana cara ke Nami Island menggunakan Subway / Kereta ? Naik Subway dari mana saja menuju ke Sangbong Station di Line 7 Lalu transfer ke Gyeongchun Line untuk menuju ke Gapyeong Station Harga one way ini 1250 won di cover oleh T-Money Perjalanan sekitar 1 - 1,5 jam GAPYEONG STATION Tiba di Gapyeong Station masih harus menuju ke Pelabuhan Gapyeong Wharf yang menuju Nami Island lagi, ada beberapa cara : Naik Taksi sekitar 5 - 10 menit harga 3000 won Naik Shuttle Bus sekitar 5 - 10 menit harga 6000 won (all day) Jalan Kaki jarak sekitar 1,9 km Saya memutuskan menggunakan Shuttle Bus karena tiket seharga 6000 won itu bisa di gunakan untuk naik bus selama 1 hari penuh, jadi karena destinasi saya hari ini mengelilingi sekitar Namiseom, ini sangat efisien, dan lagi rute bus nya juga ke beberapa tempat wisata utama di Namiseom. Tapi kalian harus perhatikan jadwal Shuttle Bus Tour ini ya Beli tiket bus nya langsung di dalam Bus nya ke Supir Bus nya ya Untuk yang mau menggunakan Taxi, Halte Taxi dan Shuttle Bus nya juga sama berada di depan Gapyeong Station, saran saya sebelum naik, ambil dulu map atau booklet tentang semua informasi Nami Island di Information Center dekat halte ini NAMI ISLAND Menggunakan Shuttle Bus ini hanya menempuh sekitar 10 menit dari Gapyeong Station ke Pelabuhan Gapyeong Wharf nya, dan kita akan di turunkan di Halte Kecil di depan dari Pelataran Parkir dari Pelabuhan ini. Jadi kita harus jalan sedikit sampai ke Loket Pelabuhan Nah foto di atas kalian lihat kan tulisan Immigration nya, disini saya agak sedikit panik, karena membaca tulisan itu saya pikir ini adalah Imigrasi layak nya di Bandara dimana kita harus membawa Passport dan di cap. Saya tidak membawa Passport, agak sedikit panik, akhirnya saya tanya ke petugas disini A : Hello sir, I am not bring my passport, can i still buy the ticket to Nami Island ? B : Oh about the Immigration sign right ? No its alright, the sign is for tourist attraction, it doesn't mean anything A : Wow I see, ok than thank you sir Well ternyata cuma buat pajangan aja heheh, yup saya langsung antri di bagian Foreigner Ticket. You know what Seoul ini salah satu Kota yang menghargai wisatawan asing, terbukti dengan beberapa tempat wisata harga Tiket nya lebih murah bagi Wisatawan Asing dari pada Lokal loh. Dan juga rata-rata di sekitar Namiseom ini tempat wisata harga tiketnya sama Harga Tiket Nami Island untuk Wisatawan Asing 8000 Won Harga Tiket Nami Island untuk Wisatawan Lokal 10000 Won Tiket sudah termasuk Tiket Kapal PP Dan ketika melihat bentuk Tiket Masuk nya saya sedikit mengerti kenapa Gerbang Masuk Nami Island ini di sebut Immigration karena Tiket nya berupa Entry Visa heheh Ok setelah "Visa" nya di robek oleh petugas "Imigrasi", saya masuk ke area untuk menunggu kapal yang akan mengangkut para wisatawan ke Nami Island nya. Tidak menunggu lama kapal pun sudah berlabuh, kapal berupa Boat yang tidak terlalu besar, namun kalau di lihat mampu menampung 100 orang sekaligus. Perjalanan ke Nami Island ini sekitar 15 menit Tiba di Nami Island Wharf sudah cukup ramai sekitar pukul 11.30 WIT. Karena masih musim peralihan dari Dingin ke Semi jadi cuaca disini Dingin sekali. Oh ya di pintu masuk nya terdapat beberapa bendera dari berbagai negara, termasuk Indonesia. Wah mungkin karena wisatawan Indonesia termasuk yang banyak kesini ya hehehe Sebelum kemana-mana tentu saya sempatkan untuk berfoto dulu di Sign Nami Island ini biar ada cap nya heheh, oh ya karena cuaca dingin, pengelola menyediakan beberapa tempat untuk memanaskan tubuh, berupa Fireplace di beberapa tempat termasuk di area gerbang ini Nami Island adalah sebuah pulau buatan yang berbentuk Bulan Separuh, di buat untuk menghormati Jendral Nami yang memimpin kemenangan atas Pemberontak di tahun ke 13 dari Raja ke 7 Korea, Dinasty Joseon, Raja Sejo (1455-1468) dan disini juga terdapat makam Jendral Nami. Unik nya Nami Island ini di bikin seolah-olah Negara sendiri dengan menyebut nya Naminara Republic. Mungkin itulah kenapa ada Imigrasi dan Visa disini sebagai atraksi turis :) Tidak jauh dari gerbang ini ada miniatur dari Rumah Hanok khas Korea dan juga Love Wishes Alley. Karena menurut peta Nami Island jalur yang umum dilalui adalah ke arah timur dari pelabuhan jadi ya saya ikuti saja CENTRAL WHITE PINE TREE LANE Lanjut mengikuti jalan yang sudah ada, jalan nya masih berupa tanah ya jadi jika hujan mungkin akan becek neh, jadi saran jangan kesini jika hujan. Saya bertemu dengan satu area dimana sering terdapat di Serial Drama Korea yang shooting di Nami Island atau lebih tepatnya DraKor Winter Sonata. Yaitu sebuah jalan yang di kiri kanan nya terdapat Pohon Pinus atau di sebut juga The Walking Path Namun sayang karena sedang peralihan musim jadi tidak ada banyak bunga yang bermekaran di Pohon ini. Tidak jauh dari The Walking Path ini terdapat sebuah kandang untuk Burung Unta, unik juga kita bisa memberi mereka makan loh tapi tetap hati-hati ya Jalan lagi masih di sekitaran Walking Path ada beberapa patung lucu, patung tersebut merepresentasikan beberapa negara dengan pakaian adat serta kalimat yang biasa digunakan nya. Untuk Indonesia dengan Selamat Datang dan baju adat yang saya agak bingung itu Baju Adat Minang atau Aceh ya Nah di dekat Information Center masih di Walking Path ini terdapat satu spot yang cantik berupa bunga-bunga yang mulai bermekaran tanda bahwa Musim Semi sudah mulai tiba YMCA LiPia GARDEN Di ujung dari Walking Path ini kita akan bertemu sebuah taman kecil yang di kelilingi sungai dan di dalam taman ini berbentuk seperti dome terdapat beberapa patung dari serangga. Kebetulan sungai yang mengaliri ini sedang membeku jadi saya bisa berdiri di atas nya hehe Oh ya di depan taman ini juga terdapat UNICEF HALL tapi saya tidak masuk ke dalam karena kebetulan lagi tutup juga. CENTRAL ISLAND Jalan lagi akhirnya di tengah area dari Nami Island ini, saya rasa ini adalah Bisnis Distrik nya karena banyak restoran, kafe dan toko souvenir disini. Juga terdapat Musholla dan Toilet Umum. Saya mencoba satu makanan unik yaitu Steamed Bun atau Bakpau Kukus, yang berisikan kacang merah, cukup enak sebagai pengganjal perut seharga 1000 won. Dan juga saya mencoba makanan lain yang disebut Snowman Pancake, sebetul nya Pancake dengan rasa seperti jahe gitu seharga 1000 won Di area ini juga banyak spot unik dan menarik seperti karya seni dan juga hal-hal yang berhubungan dengan drama Winter Sonata. FYI Nami Island ini mulai terkenal karena masuk dalam serial drama korea Winter Sonata yang mempunyai beberapa setting pada musim yang berbeda dari Winter - Fall. GINKGO TREE LANE Melanjutkan lagi dari Central Island ini ke arah timur akan ketemu Walking Path yang mirip Pine Tree di awal tadi namun beda nya pohonnya berupa Pohon Ginkgo, hampir sama tinggi menjulang. Namun mempunyai ranting yang lebih banyak, Dan saya bisa bayangkan ketika musim Gugur sangat indah sekali bunga-bunga nya berjatuhan CHANGPYEONGWON GARDEN Di dekat Ginkgo Tree Lane ini juga ada taman yang cukup luas yang di tengah nya terdapat sebuah Panggung, mungkin sering ada pertunjukkan seni juga disini. Dan di sekitar nya terdapat beberapa rumah jerami yang jika di lihat ke dalam ada patung manusia purba, mungkin sejarah bangsa Korea dulu MOTASEQUIOA LANE Beralih ke arah selatan karena Ginkgo Lane itu sudah mentok paling Timur, kita akan bertemu dengan Motasequioa atau disebut juga Redwoods, disini suasananya lebih rindang karena pohon-pohonnya sudah memiliki daun hijau WINTER SONATA STATUE Nah dekat dengan Redwoods tadi kita akan mengarah ke Meta Pond dan Dodam Pond yang disini terdapat sebuah patung yang jadi icon dari Nami Island ini yaitu WINTER SONATA dimana Kang Joon-sang dan Jeong Yoo-jin saling bertemu di pinggir danau. Jadi spot ini jangan kalian lewatkan ya SEQUIOA FAMILY GARDEN Di selatan dari Meta Pond ini ada sebuah taman yang menarik juga dan pohon nya juga mirip dengan Motasequioa. Cuma bedanya kalau di Motasequioa cenderung hijau disini lebih ke nuansa merah. Dan juga salah satu spot shooting dari Winter Sonata ketika musim gugur META WHARF Ke arah selatan lagi kita akan bertemu dengan Meta Wharf atau pelabuhan kecil, ketika saya kesini sedang ada renovasi. Namun punya view yang oke punya juga, background nya danau di sekitaran Nami Island. Saya ibaratkan Nami Island ini kalau di Indonesia seperti Pulau Samosir di Danau Toba WINTER SONATA FIRST KISS Dari Meta Wharf saya langsung menuju ke Lokasi Winter Sonata First Kiss yang sebenarnya lebih dekat dari Walking Path di awal, namun saya save untuk spot terakhir sebelum pulang. Karena saya rasa dalam serial nya juga ini adalah lokasi di mana adegan klimaks nya Set nya hampir sama dengan ketika di Drama, namun beda nya cuaca nya saat itu sedang Winter, namun kursi dan meja nya disini tetap bernuansa salju. Spot yang jangan di lewatkan juga ya Ya sekian explore saya di Nami Island, padahal masih banyak lagi yang bisa di explore disini The Song Museum, Cherry Tree Lane, Riverside Lover, Cheongyeongwon Garden, Sunrise Village, Nami Train, dll. Namun karena keterbatasan waktu sudah pukul 14.00 WIT, sedangkan masih ada beberapa tempat lagi yang harus saya kunjungi jadi saya sudahi disini. Saran jika memang mau explore Nami Island 2 hari akan sangat pas, disini terdapat Hotel dan Cottages yang bisa di sewa. Apalagi jika punya pasangan makin romantis (Damn). TIPS Sebelum ke Nami Island bagi kalian pecinta DraKor angkatan baru lebih baik nonton dulu deh Winter Sonata biar gak bingung spot-spotnya. Karena DraKor ini tayang 2002 Harga makanan dan minuman di sini cukup murah dan cenderung sama saja dengan di Seoul loh, tapi jika mau bawa makanan sendiri juga bisa Untuk beberapa wahana seperti Nami Train perlu bayar lagi Cek kalendar event mereka di website resmi mereka, untuk tahu even apa yang akan berlangsung. KLIK Saya rasa paling bagus adalah saat Musim Gugur karena kalian akan merasakan sensasi bunga-bunga berjatuhan seperti di Film nya Berikut Peta Nami Island untuk catatan kalian Semoga tulisan saya ini berguna dan nanti akan saya lanjut dengan Petite France dan Garden of The Morning Calm di Part berikut nya, masih di area Namiseom. Silahkan di Share jika Berkenan PENGELUARAN NAMI ISLAND LANJUTAN My Best Moments 5 Days in Seoul : Part 4 (Petite France)
  25. Jalan-jalan 12 jam di Auckland, NZ (half day) Pagi bangun (ngga mau rugi dong), langsung cus jalan sekitar hotel. Kali ini agak dimanjakan dengan hotel di tengah kota, Sky Tower Hotel, terletak di pusat kota di Victoria Street (West) dan Federal Street, Auckland, kita book hotelnya pake booking.com. Jadi kalau mau keliling kota tinggal jalan kaki, walaupun yah kudu siap-siap gempor kakinya (tapi lebih ngga rela kalau harus bayar taksi ….. hehehe.) Auckland termasuk kota kecil, hanya kantor-kantor yang buka jam 8 atau 9, aktivitas toko dimulai pukul 10 atau 11, hanya supermarket seperti countdown atau mungkin juga warehouse yang biasanya buka jam 8 (atau kadang ada yang jam 7.30)…. Soooo…..seakan ga mau rugi (memang sih), kita pagi-pagi sudah keluar dari hotel, lihat keindahan kota Auckland ceritanya. Yuuuk……walhasil ….sepi dan masih pada toetoep…hahaha…..apalagi toko makanan belum ada yang buka, untung udah di ganjel makanan instant. Resto disini kebanyakan buka jam 11.00, pas mau lunch. Tujuan kali ini jalan menyusuri toko sampai ke pelabuhan, santai, just killing time nugguin yang rapat selesai….hehehehe….karena hari ini cerah n cukup berangin, suhupun 18 derajat, jd ngga gitu terasa cape apalagi keringetan jalan agak jauh…..hehehe. Weather please be nice to me. City map nya ada, termasuknya gampang, tapi baru ketemu pas udah didekat pelabuhan. Jd kita mengandalkan google map dari hotel yang ternyata tinggal lurus JJJ. Untuk balik ke hotel lagi gampang, sesuai nama hotelnya, kita menuju ke towernya ajah yang menjulang dan keliatan dari mana-mana, hahahaha. Nah ini yang sebelah kanan adalah pelabuhannya, Auckland Ferry Terminal…… Ini yang di bawah adalah Ferry Building-nya, bagus bener yah Di belakang Ferry building ada The Cloud, gedung sebaguna yang terletak di Queen’s Wharf. Sangat menyenangkan berada di sini, duduk dan memandang pelabuhan bersih, dengan kapal2 pesiar besar. Banyak burung2 camar sliweran juga J ini the cloud dari 2 sisi yang berbeda, bentuk nya sesuai namanya, seperti awan, bergulung gulung, hehehehe JJJ Sekarang waktunya menuju tempat yang satunya lagi, Albert Park. Taman cantik yang berada berdekatan dengan Universitas of Auckland…..transportnya, jalan kaki lagi J, sambil cuci mata liat liat toko, ada yang lucu,,,bole brentiii. Viuuh, sampai juga, enjoy the park for a while…… Kalau ke taman di luar negri kenapa menyenangkan yah? Rapi, bersih, asri, dan aman, banyak burung-burung tapi ga kotor, bisa nemu tupai juga disini….buat olahraga bisa, mau duduk-duduk ngobrol or sekedar baca buku bisa…..semoga taman taman di Indonesia juga bisa begini. Albert Park, ini salah satu sisi taman, bunganya sebenarnya ga special, di Indonesia juga ada, tapi di atur rapih, dan bersih. Salah satu landmark University of Auckland, clock tower, foto diambil dari pinggir Albert Park. Waktu terasa sangat cepat di New Zealand karena rata-rata toko buka jam 10 dan sudah tutup jam 5 atau ada juga yang jam 7. Tapi karena langit masih terang, yah saya jalan terus sampe gelap n sepi. Hmmm, apa lagi yah, oiyah mengeksplor Aucklandbisa juga dengan menyewa mobil, SIM kita vald disana, dan harus ikutin rambu lalulintas, karena banyak sekali tempat tempat cantik yang terletak di suburban nya, krn keterbatasan waktu saya hanya sempat eksplor Auckland sedikit, semoga tulisaan ini bermanfaat. Next time ada berkat bisa kesana lagi, agak lama dan keliling NZ pake campervan, doain yaaah, abis seru baca-baca yang pake campervan, no wonder mereka masak di campervan, abis murah daging J Terimakasih Feel free to ask. Mpit.