Search the Community

Showing results for tags 'field report'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 1,816 results

  1. Terima Kasih Thien Qung telah menjaga kami semua sehingga dalam kedaan Sehat Semua. Yuk kita lanjut napak tilas Jalur Sutra sesi 2. Setelah kami menikmati keindahan Crescent Lake terutama adanya oase alami di Gurun Gobi, waktunya kami diantar ke stasiun Dun Huang untuk pindah kabupaten yang jaraknya kurang lebih 800 km, memakai kereta sleeper train. Kami sepakat pakai tidur lunak, sekamar 4 tidur susun. Untuk antisipasi kebiasaan yang kurang bersahabat bagi kita, bila tidur keras 1 row isi 6 tempat tidur dan tidak berpintu. Nah, kami pakai tidur lunak, diperjalanan kami pun jadi tidur dengan nyaman, tak terasa alarm alam membangunkan kami. Lalu kami siap2 ke restroom. 1 jam kemudian sampailah kami di stasiun Turpan. Ternyata kami sudah mulai memasuki daerah istimewa Tiongkok. Lalu hal pertama yang kami hadapi adalah petugas imigrasi, dengan wajah yang khas dan penuh curiga kepada kami. Oh ya, penduduk Turpan sudah berbeda jauh wajahnya, yang mana tidak oriental lagi. Beres urusan imigrasi, kami pun mencari sarapan, dengan berbagai menu yang lumayan bersahabat dengan lidah kita dan halal. Setelah keluar imigrasi, nah disini lah kami mulai dikerubuti oleh para driver dengan memegang gambar-gambar destinasi wisata, sementara kami abaikan dulu, ngudud dulu, cari sasaran driver yang sreg dengan kita. Setelah terpilih, kami panggil driver tersebut ke pinggiran, dan terjadilah tawar menawar. Sambil saya tunjuk saya mau ke destinasi wisata yang ada di brochure tersebut, satu paket 5 destinasi dengan harga 300 RMB (kalau tidak salah). Kami sewa 3 mobil, jadi per kepala kena charge 90 RMB, durasi tour 8 jam dengan jarak kurang lebih 180 km sampai kami diantar ke hotel. Oh ya, jarak stasiun ke downtown kurang lebih 40 km, dan bila memakai antaran taksi 120 RMB, jadi kami mending pilih langsung sekalian tour. Semua komunikasi kami mempergunakan google translate yang ada suaranya, jadi lebih mudah berkomunikasi dengan driver. Pertama, kami diantar ke hotel dulu untuk check in dan bersih-bersih karena cuaca Turpan sangat panas, namun dingin sekali anginnya. Kedua, kami tadinya mau ke benteng gurun center kota, Bazeli Ten Thousand Buddha Monastery, namun hanya ditunjukan dan lewat karena waktu tidak mencukupi. Ketiga, kami diantar ke gunung api (Flaming Mountain) dan itupun hanya dilewati karena kami masih belum move on. Keempat, kami diantar ke gurun pasir Turkistan Shansan Countri, nah disinilah kami baru move on, karena tantangan pemandangan di depan seperti layaknya paris dakar rally. Kami ber-10 memakai kendaraan gurun pasir langsung menuju puncak gurun pasir, ternyata kami hanya diantar sampai tengah dengan harga 250 RMB per mobil. Setelah sampai kami main di tengah puncak, mulailah modus mereka keluar, maukah kalian kami antar ke puncak teratas gurun pasir dengan harga 400 RMB/mobil. Tentu kami semua menolak. Tapi, khusus kendaraan yang dipake saya, saya nego sampai dapat harga 200 RMB. Kami diantar ke basecamp, nah disini lah tantangan adrenalin kami diuji ternyata kita turun dari puncak itu langsung melompat lurus ke bawah bagai mobil meluncur lurus jatuh ke dasar jurang, mungkin lebih menantang dibanding naik jet coster. Setelah sampai khusus kendaraan yang dipake saya langsung naik ke puncak teratas gurun pasir. Disinilah pemandangan yang paling aduhai. Kami semua dalam keadaan bersuka ria, mulai tuh keluar semangat kita. Kelima, kami diantar ke musem Gaochang, begitu buka pintu mobil kami semua terkejut karena sinar matahari sangat menyengat, tapi tetap kami berfoto dulu sebentar dan tidak sanggup melanjutkan menuju gedungnya. Setelah sampai mobil saya tanya destinasi apa ini sebenarnya, para driver menjelaskan bahwa disinilah tempatnya suhu Gaocheng. Dalam misi menuju barat hampir menyerah dalam melaksanakan misinya dan terlihat table temperature menunjukan 41 derajat celcius berarti kalau di air setengah mateng. Wah kata driver coba tadi kalau berhenti di gunung api lebih lengkap ini ceritanya, semangat kita jadi on fire lagi. Lalu kita minta datang ke gunung api yang tadi sudah kita lewati, ternyata setelah turun bener-bener ini daerah panasnya bagaikan kita dengan dapur pemanggangan. Banyak relief yang menggambarkan Sun Go Kong yang menuju langit untuk meminjam kipas sakti para dewa dan Flaming Mountain yang sedang membara sekali kipas langsung hilang apinya. Keenam, kota Turpan sepanjang kami lihat dari kereta api tadi mungkin juga ratusan kilometer hanya terlihat gurun pasir tak terbatas. Ternyata kota Turpan adalah salah satu yang penghasil anggur dan buah-buahan serta perternakan terbesar untuk Tiongkok mainland. Kami semua heran, dimana datangnya kehidupan kalau tanpa air dan semua terjawab di museum Turpan Karez Underground Water System, harga tiket masuk 40 RMB. Yang dengan hanya melihat teorinya pun sudah menjawab keheranan saya, si Bocah Tua Nakal kan pinter. Dan jawaban keheranan saya makin terjelaskan pada esok harinya di Heavenly Lake. Tur akan dilanjut ke Grand Bazarnya Turpan, namun teman 2 orang terserang Dehidrasi. Ibarat kataa kalau mau manggang roti dikota turpan tak perlu pake oven cukup ditempel didinding disinari matahari bisa mateng tuh. Kami semua ingin buru-buru masuk Hotel dan Mandi. Namun setelah segar, sebagian teman-teman kabur juga tuh menikmati barbeque dan sop kambing nan lezat. Pastinya gak lupa cuci mata lah, secara disini orang-orangnya cantik dan garanteng Uhuuuiiii Prikitiwww. Malam terus berlalu walau jam 22.00 masih terang benderang, tapi kami harus segera tidur, mengingat esok hari harus pindah kota lagi dengan jarak tempuh 180 km menuju Heavently Lake. Heavently lake adalah danau raksasa dipuncak gunung diketinggian 2200 Mpdl, yang mana sejauh perjalanan kami hanya disuguhi gurun pasir nan gersang sejak dari Turpan. Namun ketika sudah sampai puncaknya dan kami tembus tunnel Kaki Gunung Himalaya, baru pemandangan berubah drastis. Sepanjang mata dimanjakan oleh pohon-pohon nan indah dan udara yang tiba-tiba bisa berubah drastis menjadi dingin menusuk tulang. Danau Thian Shan benar-benar danau yang sangat indah. Setelah puas didanau kami turun gunung sejauh 602 km lagi menuju Hotel. Namun ada trouble, kita berganti Hotel dan malam sudah tiba kami semua tidur. Nah keesokan harinya teman-teman sudah tidak tahan untuk kabur menuju Grand Bazarnya Urumgi, secara Urumgi adalah kota modern dan wisata budaya dan juga surga kuliner, sangat perlu diekplor dengan agak santai. Sore telah tiba kami semua akan mengakhiri napak tilah Silk Road “Middle” ini dan akan dilanjut bonus trip petualangan ektra cepat menuju Asalamuaikum Beijing. Di tunggu yah Field Reportnya Mohon Maaf, pasti bacanya capek kepanjangan cerita namun itu lah ceritanya apa adanya.
  2. Hallooo sahabat jalan2 sedikit share hasil nekat solo backpacker saya kemarin di pulau banda neira, maluku. Seperti kita ketahui indonesia timur memiliki destinasi yang begitu wahh yang mesti wajib di kunjungi. Banda neira salah satunya, salah satu kecamatan yang ada di maluku yang sudah mendunia akan hasil rempah-rempahnya yaitu buah pala. Keindahan-keindahan pulau banda neira diantaranya : 1. Mercusuar laut taka Salah satu spot yang kata orang sana spot terkece, kenapa ??karna dari atas mercusuar ini kita bisa menikmati hamparan laut banda serta pemandangan gunung api, pulau karaka serta pulau neira. 2. Benteng belgica Banda neira kaya akan wisata sejarahnya, salah satunya yaitu benteng belgica, benteng yang berada tepat di tengah kota sehingga ganpang untuk di kunjunggi. Dari atas benteng kita bisa menikmati indahnya gunung api yang begitu kokoh serta hamparan laut teluk banda. 3. Gunung api Iya kata orang kalau ke banda ngk naik gunung api berarti belum sampai di banda. Gunung api yang masih aktif memiliki daya tarik yg begitu asik untuk di daki. Dari puncaak gunung kita bisa menikmati sunset, sunrise, serta keindahan pulau banda yang ada di depanya. Waktu yang tepat sdh jelas di pagi hari dan sore hari. Soalnya kalau siang panas matahari serta panas uap api gunung kalau berada di puncak.. hehehehe 4. Pulau lonthoir Salah satu pulau yang ada di banda neira, pulau ini memiliki pesona tersendiri, karna dari salah satu tebing yang ada kita bisa menikmati indahnya pulau lonthor dari atas ketinggian serta gagahnya gunung api. 5. Lava floow Keindahan bawah laut banda tidak di ragukan lagi. Salah satu nya di spot lava floow ini. Tepat di bawah gunung api. Keindahan karang serta ikan yang berenang buat kita betah. 6. Pulau karaka Pulau kecil yang pertama di temui ketika masuk di selat banda. Memiliki bebatuan unik serta dari tempat ini kita bisa menikmatisunset. Mungkin ini dulu foto2nya.. foto yang lain bisa di intip di instagram saya hehehe.. IG : www.instagram.com/riendsyahril
  3. Sembalun di kabupaten Lombok Timur dan Senaru di Lombok Utara sudah dikenal siapa pun yang pernah atau ingin mendaki gunung Rinjani. Si cantik 3726 mdpl, menjanjikan view lengkap mulai dari kegagahannya sendiri, lanskap pantai dari keseluruhan garis pantai pulau Lombok dan banyak spot air terjun. Perkenalan saya dengan dua desa ini di momen mendaki paling pertama, Agustus 1995, 21 tahun berselang. Kunjungan terakhir ke Senaru pada libur pasca lebaran tahun lalu, sementara kunjungan terakhir ke Sembalun di pendakian antar tamu bule di 2001, hampir lima belas tahun lalu. Kredit Foto: FB Taufan Sapardi, kakak sulung saya. Wisata Lain Senaru dan Sembalun Umumnya para pendaki lebih fokus tuntaskan trip puncak plus bermalam di base-camp Danau Segara Anak. Mandi dan telusuri gua Susu di kompleks air panas kadang-kadang masih suka skip (terutama pendaki pemula seperti saya dulu). Apalagi tiga spot air terjun di desa Senaru. Bayangan gempor bergandanya kaki sudah ciutkan nyali. Tapi, jika para penikmat jalan-jalan masih ada kesempatan berikutnya kunjungi Senaru dan Sembalun, berikut beberapa destinasi atau target wisata yang tak kalah dengan kenangan indah jejaki Rinjani. Apa saja? Wisata Kearifan Lokal Identik sebagai pulau Seribu Mesjid, beberapa adat dan kebiasaan dari masa sebelum Islam memasuki pulau Lombok masih terjaga sampai saat ini. Baik Senaru dan Sembalun, secara terpisah memiliki ritual rutin tahunan di mana pelaksanaan acara masih dijaga asri seperti kebiasaan leluhur. Tudung saji dan dulang (nampan) kayu berisi menu lengkap. Umumnya satu dulang untuk 4 orang dewasa. Berkumpulnya para sesepuh adat di Mesjid Tertua Lombok, Bayan Beleq, Senaru. Busana adat khas perempuan desa Senaru. Acara adat mencuci beras, biasanya di pesta besar rakyat desa. Empat foto di atas terpajang di dinding Kantor Camat Bayan, sebagian dari rangkaian prosesi Maulid Nabi a la Adat Bayan. Meski belum pernah saksikan langsung keseluruhan rangkaian acara di atas, saya pribadi yang lahir dan tumbuh besar di Selong kota kabupaten Lombok Timur sering lakukan sebagian prosesi di kampung ibu atau ayah saya. 'Misoq Beras' atau mencuci beras, 'Menutu Pare' atau merontokkan padi, memukuli gabah di lesung besar yang terbuat dari kayu beramai-ramai bersama perawan-perawan desa. Semakin ramai ketika para perawan bersahut-sahutan pantun dengan para jejaka. Terhitung tiga kali saya berkunjung ulang dan mampir di Pusuk pass Lombok Barat serta dapati kenyataan lokasinya sudah tak seramai biasanya. Kemudian, semacam bersorak ketika Pusuk pass Sembalun kondisi terbarunya sangat baik dan jauh lebih aman. One Nite Camp Berkemah semalam umumnya dilakukan para trekker pemula yang sudah terbelit jam kerja Senin sampai Sabtu serta belum sempat lakukan pendakian ke gunung Rinjani. Jika Senaru menjanjikan view lanskap Segara Anak dari puncak tertinggi Sangkareang atau di atas pos 3, maka Sembalun memiliki beberapa bukit di sekitar sisi timur Rinjani yang digunakan untuk kemping semalam saja. Ada bukit Pergasingan dan bukit Dandaun. Meski tak bisa dapatkan view lanskap danau Segara Anak, view pedesaan Sembalun dengan pagar bebukitan lain serta puncak Anjani yang di kejauhan telah menjadi favorit para pemburu kecantikan sunrise atau sunset. Sayang, saya pribadi belum berkesempatan lakukan kemping semalam ini. Jadi, foto-foto cantik view dimaksud akan menjadi pe er saya di FTR berikutnya yaaa. Kapan Si Acara-Acara Adat ini berlangsung? Di ulasan wisata religi Makam Selaparang dan Makam Sebinian (Dewi Anjani) saya sebelumnya, rata-rata kompleks adat atau Rumah Adat dibuka untuk umum atau memiliki agenda rutin pelaksanaan di perayaan Maulid Nabi Besar Muhammad SAW. Mengingat perbedaan kalender masehi dan Hijriyah, Tahun ini, 12 Rabiul Awal sebagai mauld Rasulullah akan bertepatan dengan 12 Desember 2016. Terhitung high season untuk musim kunjung turis umumnya ke destinasi-destinasi wisata favorit di Lombok. Jadi, jika pada pekan-pekan di sekitar tanggal tersebut Anda beroleh cuti, sebaiknya kontak rekan pejalan Anda di dua desa ini. Mencari tahu apakah perayaan adat desa dilaksanakan persis di hari H atau beberapa hari sebelum atau sesudahnya. Seperti di hampir semua FTR saya lainnya, akses transportasi menuju dua desa ini memang masih mungkin dicapai menggunakan angkot publik (disebut engkel, tapi bukan engkel Sam yak). Range ongkos mulai dari Rp 30.000 dari terminal Mandalika di Bertais Lombok Barat. Namun sebaiknya menghindari perjalanan terlalu pagi atau terlalu sore. Ongkos umum ini akan tidak berlaku dan sopir cenderung terapkan ongkos sepihak. Range ongkos ekstra mulai dari penambahan Rp 10.000/orang. Selalu lebih mobile jika menggunakan motor sewa atau mobil untuk rombongan lebih dari 5 orang. Web-web penyewaan mobil sudah sangat banyak, sementara untuk motor sendiri relatif mudah ditemukan di Senggigi dan hanya ada satu di Cakranegara Mataram. Salam pejalan...^_^
  4. Ni pengalaman saya waktu liburan ke jogja bulan februari kemarin. Begitu banyak pilihan tempat wisata dijogja membuat kami bingung mau kemana, setelah puas muter-muter di daerah maraiboros, eh Malioboro maksudnya . akhirnya kita putuskan ke daerah gunung kidul, yaitu ke goa pindul. Langsung kesana. Sampainya disana langsung membeli tiket untuk paket cave tubing goa pindul & river tubing di kali oyo. Harga untuk paketnya waktu itu 85k per orang, tapi berhubung "saya bilang kalo saya bekerja di travel di jawa timur", saya dan teman-teman saya di beri harga khusus (Trik rahasia jika ingin dapat harga murah di tempat wisata, tapi di forum ini saya buka , tapi resiko di tanggung sendiri ya jika ketahuan). Setelah selesai negosiasi, kami langsung mengganti pakaian kami dan menitipkan barang-barang bawaan kami di tempat penitipan barang, dan di haruskan memakai life jacket biar aman. Setelah siap kami pun berjalan kaki menuju tempat goa pindul berada Setelah berjalan kaki dan di haruskan mengambil dan membawa ban dalam bekas kendaraan truk, kita di anjurkan untuk dulu sebelum nyemplung ke air (cave tubing) Abis photo-photo langsung nyemplung ke air, Dengan kawalan seorang guide lokal, kami pun masuk ke dalam goa. Setelah masuk Beberapa meter kami di tunjukan stalagtit, yang jika di pukul bisa mengeluarkan suara, setelah masuk lebih dalam lagi ada sebuah stalagmit yang konon katanya tempat bertapa seseorang, yang jika di pegang bisa mendatangkan kesuburan bagi para pria . (Maaf gak ada fotonya, karna kehapus) Setelah itu kita masuk lebih dalam lagi dan sampai di tempat yang terdapat sinar mataharinya. dan kami di perbolehkan untuk loncat dari atas batu yang gak terlalu tinggi. Setelah selesai, kami pun lanjutkan menuju pintu keluar goa dan naik ke daratan. Dan melanjutkan perjalanan menuju mobil PAJERO (PAnas jobo JERO/Panas luar dalam) yang sudah disediakan. Setelah siap, kita langsung menuju kali oyo yang jaraknya lumayan jauh jika berjalan kaki. Sampai di parkiran kali oyo, kita turun dan lanjut dengan berjalan kaki menuju kali. Setelah berjalan beberapa meter, kami pun sampai dan siap untuk river tubing. Karena waktu start di sungai kita gak boleh bareng karena dari tempat start sampai beberapa meter ada beberapa jeram yang harus di lalui. Setelah melalui jeram-jeram tersebut kita sampai di tempat ini. Dan bagi yang berani dipersilahkan lompat dari atas papan yang ada di foto. Setelah selesai main lompat-lompatan, kita lanjutkan lagi perjalanan, melewati jembatan yang biasanya juga di jadikan tempat untuk lompat-lompatan juga, kami pun ingin mencoba, tapi sama guidenya tidak di beri ijin karena kapasitas air sungainya tidak sebanyak waktu musim hujan. Jadi kami lanjutkan hanyut di sungai, dan sampai di garis finish. Kami berjalan kaki menuju parkiran PAJERO dan kembali ke tempat dimana barang dan kendaraan kami berada. Setelah dari Goa Pindul, kami lanjut menuju Pantai Pok Tunggal yang masih di daerah Gunung Kidul. Cerita pengalaman saya cukup disini aja ya,,jika ada salahnya saya mohon maaf . terimakasih
  5. hai mas dan mbak nya mau sedikit bagi-bagi cerita,,bulan april kemaren saya dan keluarga kecil saya berkunjung ke pulau dewata/bali,sebelum memulai perjalanan saya sudah googling tempat2,hotel,kuliner,dan sekalian tiket murah untuk kesana..setelah perjuangan yang tiada henti,alhamdulillah akhirnya saya mendapatkan tiket pesawat promo untuk ke sana,saya waktu itu tidak sengaja melihat iklan nya di situs berita kalau maskapai tersebut lagi ada promo dalam menyambut ulang tahun nya,tanpa pikir panjang saya langsung buka situs nya dan benar saja lagi ada promo tiket ke bali one way sebesar rp 250.000(lumayan),tanpa pikir panjang saya langsung booking tiket pesawat tersebut untuk pp 3 orang(saya,istri+anak di bawah 2 tahun) total tiket yang saya bayar sebesar kurang lebih satu juta tujuh ratus ribu rupiah(murah kan)oiya untuk maskapai nya kita mendapatkan air asia,saya booking dari 6 bulan sebelum nya tepatnya bulan november awal,selesai untuk tiket pesawat nya sekarang saya mencari promo hotel nya,alhamdulillah saya mendapatkan promo hotel dengan harga 110 permalam +sarapan pagi,saya mendapatkan hotel di daerah tuban dekat ko dari banadara sekitar 20 menitan,udah gitu lumayan juga akses kemana2 nya,dekat dengan bandara,pasar oleh2 krisna,pantai kuta,pusat oleh2 joger,satu lagi dekat dengan tempat makan paling terkenal di bali yaitu ayam betutu cabang gilimanuk..tanpa pikir panjang saya langsung booking hotel tersebut selama 4 hari,dan untuk mengexplor tempat2 di bali saya menggunakan sepeda motor yang kebetulan juga di hotel tersebut di sediakan penyewaan sepeda motor dengan harga 50rb/hari,untuk nama hotel nya CT1 sanagat recomend banget bersih dan dekat kemana2. mulai lah petualangan kami selama 4 hari di bali,,untung nya saya udah membuat itenary selama di bali,hari pertama saya fokuskan ke pasar sukowati yang berada di ubud+eksplor daerah di sekitar nya,puas dari daerah ubud saya teruskan perjalanan saya ke daerah pantai pandawa,indah pemandangan di pantai pandawa untuk akses nya pun lumayan gampang menuju ke sana karna sudah banyak papan petunjuk arah. hari kedua saya mengeksplore GWK,ULUWATU dan TANAH LOT,sungguh perjalanan yang panjang tapi puas setelah sampai di sana rasa lelah pun terbayarkan,salut untuk istri dan anak saya yg berusia 16 bulan pada waktu itu karna lumayan menguras fisik selama di perjalanan menggunakan sepeda motor plus terik nya matahari yang sangat panas,,untuk tempat2 yang di kunjungi selain yang saya tulis di atas saya juga mengunjungi pantai kuta,pantai jimbaran,dan banyak lagi, demikian cerita singkat saya selama di bali,ingin rasanya bali lagi kesana..
  6. Berkunjung ke Kudus tidak mampir ke situs Patiayam kurang lengkap rasanya. Situs arkeologi Patiayam tersebut terdapat di Desa Terban, Jekulo, Kudus. Di Patiayam kita akan mendapat pengalaman perjalanan wisata menyusuri daerah di kawasan hutan Patiayam dengan berbagai panorama dan fosil – fosil ribuan tahun lalu. Saya adalah anak asli kelahiran Desa Terban, tepatnya di Dukuh Ngrangit Lama. Saya akan bercerita apa yang saya catat bail dari museum dan cerita yang berkembang di masyarakat dan menjadikannya sebuah narasi. Semoga bermanfaat dan berguna. Akan saya mulai dengan wisata alam yang ditawarkan. Perjalanan bisa diawali dari museum Situs Patiayam yang berada di bekas klinik desa (belum ada museum permanen) yang letaknya di Dukuh Kancilan Desa Terban. Setelah itu perjalanan bisa dilanjutkan menuju ke lokasi Sendang Pengilon arah utara menuju bekas Desa Ngrangit (lama). Perjalanan yang memerlukan waktu sekitar satu seperempat jam tersebut melewati kawasan ladang dan pepohonan yang sudah banyak tumbuh di bekas desa tersebut. Ditengan perjalanan kita bisa berhenti di gardu pandang yang di bangun oleh pemerintah sebagai wisata alam pelengkap Museum Patiayam. Gardu pandang atau gardu atraksi tersebut terletak di Gunung Nangka Pegunungan Slumprit petak 21 C Perhutani. Sekadar cerita sedikit tentang Patiayam Menurut cerita yang berkembang di masyarakat Patiayam merupakan suatu kubah yang berada di kaki selatan gunung muria. Dahulu patiayam merupakan lautan yang berbentuk kubah. Menuru catatan yang berada di museum penemuan fosil purba pertama di situs patiayam dimulai sejak tahun 1979. Ditemukannya sebuah gigi geraham bawah dan tujuh pecahan tengkorak manusia ditemukan oleh Dr Yahdi Yaim dari Geologi Institut Teknologi Bandung (ITB). Tapi sebelum itu Patiayam sudah diteliti sejak 1931 oleh peneliti Belanda bernama van Es. Lalu ditemukan pula sejumlah tulang belulang binatang purba, seperti Stegodon Trigono Chepalus (sejenis gajah purba), Elephas Sp (sejenis gajah), Cervus Zwaani dan Cervus Lydekkeri Martin (sejenis rusa), Rhinoceros Sondaicus (badak), Sus Brachygnatus Dubris ( sejenis babi), Felis Sp (macan), Bos Bubalus Palaeoharabau (kerbau), Bos Banteng Paleosondicus (banteng), dan Crocodilus Sp (buaya). Semua itu ditemukan dalam lapisan batu pasir tufoan (Tuffaceous Sandstones). Menurut badan arkeologi purbakala umur fosil diperkirakan 1 juta hingga 700.000 tahun lalu. Setelah itu pada tahun 1981, Tim Pusat Penelitian dan Penggalian Benda Purbakala Yogyakarta menemukan dua gading gajah purba berukuran panjang 2,5 meter dan berdiameter 15 sentimeter di Bukit Patiayam, di wilayah Kecamatan Margorejo, Kabupaten Pati. Fosil ini diperkirakan berumur 800.000 tahun. Selain itu, tim juga menemukan fosil kepala dan tanduk kerbau, dua gigi babi, banteng, kambing, rusa, badak, buaya, dan kura-kura. Dengan ditemukannya fosil-fosil itu, tim peneliti menyimpulkan Bukit Patiayam semula merupakan sebuah sungai dengan lebar 50 meter hingga 200 meter, sedikit rawa dan padang rumput. Selain itu ditemukannya dua gading gajah di Gunung Nangka (bagian dari Bukit Patiayam) berukuran 3,17 meter dan 1,44 meter. Kemudian disusul penemuan-penemuan lain bukit Patiayam. Jauh sebelum tim Geologi ITB menemukan fosil gajah purba, ketika Indonesia masih sebagai daerah jajahan Belanda, menurut cerita pegawai museum, Bukit patiayam sering dikunjungi oleh orang – orang Belanda. Mereka membawa fosil-fosil yang oleh penduduk sekitar disebut sebagai balung buto (tulang manusia raksasa dalam cerita pewayangan). Bagi penulis, Patiayam bisa disamakan dengan beberapa situs bersejarah di Indonesia. Bahkan jika di Kudus, Patiayam bisa di sejajarkan dengan Menara Kudus. Bagi yang tertarik bisa langsung berkunjung ke Patiayam. Selamat mencoba penjelajahan sejarah yang tidak seperti biasanya. Sebelum mengakhiri tulisan ini saya mempunyai unek – unek di pikiran ini. Patiayam sudah dikenal sejak puluhan ratus tahun silam, tapi Situs Patiayam belum sepopuler Sangiran. Sebagaimana diketahui, Situs Sangiran merupakan sebuah situs prasejarah di Kabupaten Sragen yang telah dikenal luas baik secara nasional maupun internasional karena temuannya yang banyak dan beragam. Padahal Patiayam bisa melebihi Sangiran, hal tersebut di karenakan Sangiran banyak diungkap dan di teliti untuk kepentingan akademik ataupun publikasi. Sebaliknya, Patiayam belum ada dan Cuma sebagian kecil saja. Padahal, jika dilihat dari temuannya selama ini Patiayam lebih banyak dan banyak cerita yang mengalir dari masyarakat
  7. Karena mesti nguli di Garut, ane sekalian aja buat jalan-jalan agar otot-otot yang kejang bisa sedikit kedor setelah seharian banting tulang hehehe. Sempat nyari beberapa referensi di Forum Jalan2, tapi bingung karena semuanya menarik. Terutama dari ibu dokter @Mery serta beberapa anggota lain. Namun waktu ane cukup terbatas cuma 1 hari, jadi terpaksa harus menentukan pilihan yang tepat Sabtu 29 Agustus 2015 sekitar pukul 15.00, Awalnya ane mo ke sabda alam, dan udah sempat serch di google juga. Namun ada temen yang ngasih wangsit, mending ke kampung sampireun aja.. katanya lebih tenang, dan suasaanya alam banget. Ane pun serch lagi, dan tempatnya sepertinya menarik. Ane jadi tambah bingung, dan sempat tanya2 ke warga garut di jalan. Disaat galau tingkat tinggi usai nanya sama warga sono, ane ga sengaja nendang sebuah kaleng.. Eh ga tau keluar om jin, dan om jin langsung berkata SAYA BERI 10 PERMINTAAN.. Ane bingung, kan biasanya jin klo di iklan gitu cuma kasih 1 permintaan aja... hahahaha "Ups salah, maksud saya 1 permintaan," ujar Om jin, sambil melintir tu kumis. "Saya minta 1 kamar bungalow dengan pemandangan danau di kampung sampireun aja om jin," kata saya sambil senyum-senyum "Cuma itu ya, Permintaan dikabulkan," ujar om jin, dan langsung menghilang.. Saya pun langsung menuju kampung sampireun resort & spa, dengan bantuan google maps. Sempat nyasar namun sekitar pukul 17.00 sampai juga, dan sambit dengan jamuan minuman bernama BAJIGUR, yang begitu hangat saat mendarat di tenggorokan.. Pelayanan diresepsionis cukup ramah, dan dalam waktu 10 menit saya sudah diantar ke bungalow yang nuasanya desa banget. Cek soud kamar mandi cukup nyaman, lengkap dengan bathtub nuansa alam. karena di kiri kanan banyak rumput dan pohon, serta air panas. (Gila aja ga da air panas, tempatnya dingin banget). Setelah membersihkan tubuh, ane langsung keliling danau dan lanjut makan malam.. Kemudian tidur, karena capek bgt rasanya Bsoknya Bangun pagi udara dingin, mkn krn belum terbiasanya. Namun rasanya seger banget, mata dimanjakan view danau indah nan eksotis, serta aneka pepohonan dan bunga yang berada di sekeliling bungalow. Ga pake mandi lagi langsung muter2 danau dengan perahu, sambil ditemani ikan yang datang menyerbu bila dilempar makanan... Pegel tapi asik, trud mandi dan Sarapan direstoran yang dipenuhi menu tradisional, terutama jajanan pasar ala garut... Lalu pulang dengan hati riang... Mksh Om Jin..
  8. Karena tidak dapat tiket kereta pemberangkatan tgl 4 sept 2015 menuju semarang, akhirnya kami terpaksa naik ELF start point plaza semanggi. Perjalanan mulai jam 21.00 dengan kondisi tol dalam kota & cikampek padat merayap. Kami baru memasuki tol cipali sekitar jam 12 malam. Kondisi tol cipali lengang namun setelah keluar palimanan kami di hadapkan kembali padat merayap karena pengecoran jalan, hanya 1 jalur yang bisa di lewati. Perkiraan kami jam 9 pagi sudah sampai semarang tetapi Jam 11 siang kami baru sampai Aji Barang dan beristrirahat sebentar untuk makan siang. Perjalanan kami lanjutkan kembali setelah mengisi perut dan sampai di pos pendakian wekas sekitar jam 3 sore Setelah packing ulang, makan & istrirahat sebentar walau kondisi belum fit banget karena kelelahan di halan hampir 18 jam, sekitar jam 6 malam kami mulai tracking dari basecamp ke pos 2 tempat kami nge camp. Perjalanan tidak seperti kami bayangkan sebelum nya, malam hari, debu yang sangat tebal, kondisi badan yang cape. Medan tracking nya mirip sekali dengan Prau tapi ini lebih sadis. Tapi kami tetap terus melangkah nanjak walau hanya setiap 10 langkah stop atur nafas. Sekitar jam 11 malam kami tiba di post 2, kami ngecamp di sini. Suasana cukup ramai dengan pendaki lain. Dari kejauhan kami melihat api di gunung Sindoro. Kebakaran gunung membuat kami prihatin, apalagi merbabu juga mengalami hal yang sama beberapa minggu yang lalu. Makanya kami berinisiatif membawa bibit pohon dari basecamp untuk di tanam di bekas lokasi kebakaran. Belum cukup kami memulihkan stamina tubuh yg kelelahan, jam 3 pagi kami sudah harus bersiap untuk summit attack. Kondisi track yang lebih sadis lagi dari basecamp ke pos 2 kami tempuh hampir 3 jam. Sampai di jembatan setan, sayup sayup matahari mulai menampakkan sinarnya. Sunrise yang tidak boleh kami lewatkan walaupun belum menuju puncak kenteng songo. Kamera segera kami keluarkan dari tas dengan tangan bergetar karena kedinginan dan badan basah keringatan. Tapi kami tidak boleh melewatkan moment penting ini untuk di abadikan. Semua kelelahan kami terbayar dengan indah nya ciptaan Allah "Nikmat Ku mana lagi yang kau dustakan"
  9. Hi JJ-ers… Dah lama tak jumpa… Apa kabar semua? Aku kali ini ingin bercerita mengenai pengalaman berwisata di kota Jakarta dengan Bus Wisata 2 tingkat yang baru direlease oleh pemerintah DKI Jakarta pada tahun 2015 yang lalu. Jadi, keinginan ini sebenarnya udah terpendam sekian lama tapi selalu ragu tuk merealisasikannya. Rasa Penasaranlah yang mendominasi keinginan ini, seperti apa yah kira2 rasanya naik bis wisata 2 tingkat keliling kota jakarta ini. Selama ini kan taunya adanya di luar negeri doank… Hop On Hop Off… Keinginan menjadi semakin kuat setelah peresmian RPTRA Kalijodo. Dan akhirnya aku realisasikan bareng sama beberapa teman ex Gatnas Lombok IX. Selain melepas kangen juga merealisasikan rasa penasaran ini. Bagaimana caranya dan mesti naik dari mana baru nyaman dan bisa pilih tempat duduk yang nyaman? Yuk.. keliling bareng kami… Bus Wisata Jakarta ini terbagi menjadi 5 tema/rute, yaitu : 1. Sejarah Jakarta (History of Jakarta) 2. Jakarta Baru (Jakarta Modern) 3. Pencakar Langit Jakarta (Skyscrapers) 4. Kesenian & Kuliner (Art & Culinary) 5. RPTRA Kalijodo Berikut rute lengkapnya : Untuk rute bertemakan Sejarah Jakarta, Jakarta Baru, Pencakar Langit Jakarta dan RPTRA Kalijodo, Bus Wisata Gratis Jakarta beroperasi mulai jam 09.00 hingga 17.00 WIB (Senin – Sabtu) dan jam 12.00 hingga 19.00 WIB (Minggu). Untuk rute bertemakan kesenian & kuliner, Bus Wisata Gratis Jakarta beroperasi mulai jam 17.00 hingga 23.00 WIB dan hanya beroperasi pada hari Sabtu dan Minggu saja. GRATIS LHOO...!!! Bagi teman-teman yang hendak memulai perjalanan Wisata dengan Bus Gratis ini dari Balai Kota bisa menggunakan beberapa alternative kendaraan umum menuju kesana antara lain : 1. Busway ada beberapa alternatif, antara lain yaitu : - Dari Harmoni: ambil yang ke arah Blok M, turun di halte Monas, lalu tunggu Busway yang ke arah Pulo Gadung dan turun di Halte Balai Kota. - Dari Harmoni: bisa langsung tunggu busway yang ke arah Pulo Gadung, turun di Halte Balai Kota. - Dari Blok M: ambil yang ke arah Kota, turun di halte Monas lalu nyambung ke arah Pulo Gadung dan turun di Halte Balai Kota. 2. Kereta Api (Commuter Line), Jurusan yang paling dekat adalah Stasiun Tanah Abang. Keluar dari Gate Out ke kanan menuju jalan raya lalu belok kiri ke arah lampu merah… langsung aja naik ojek. Tarif ojek online dari Tanah Abang ke Balai Kota hanya Rp 10.000 – Rp 15.000 saja, tergantung armada apa yg akan dipilh. 3. Bis Umum, bisa naik yang jurusannya ke Monas, lalu turun di Monas. Dari halte Balai Kota kita berjalan mundur, akan terlihat plang IRTI (Ikatan Restoran dan Taman Indonesia) tepatnya di lapangan parkir IRTI (Jl. Medan Merdeka Selatan, Gambir). Nah di depan IRTI ada bus-bus wisata yang sedang menunggu penumpangnya. Setelah sekian bulan tidak bertemu, kangen-kangenan, ceng-cengan, akhirnya kami tetapkan hati untuk berkumpul kembali di hari Sabtu yang cerah itu. Kami ber-10 (Aku, Ibu @Titi Setianingsih, Ghea @Gayatri, Ibu Rina (FB Rina Dwi Cahyani) + Putri Sulungnya, Mak @menie + Anak Bungsunya, FB Netty Neh, Cici @eka wibisono dan Mba @Onya Deisi) berkumpul pada jam 10.00 WIB di IRTI . Penampakan Bus Wisata tema : Sejarah Jakarta Tunggu punya tunggu, belum nemu Bus Wisata yang menuju kea rah Juanda seperti rencana awal kami, akhirnya daripada buang-buang waktu, diputuskanlah naik Bus Wisata apa aja yang masih kosong. Jadilah, pilihan pertama jatuh pada Jurusan RPTRA Kalijodo. Kamipun naik Bus dan bergegas menuju ke tingkat 2. Ternyata pada hari itu ada 2 group lainnya yang sedikit mencolok seragamnya selain kami, group berbaju merah dan biru. Bus Wisata ini Bersih, Aman (meskipun tetap waspada ya) dan Nyaman. Ber-AC, 2 tingkat, serta supirnya membawa bisnya tidak dengan istilah “mo kejar omset” alias bus berjalan cukup baik dan tidak ngebut, statis gasnya, sehingga tidak ada tuh cerita rem mendadak atau klackson2an seperti layaknya bus-bus lainnya di Jakarta. Ketika berada di dalam Bus Wisata Gratis Jakarta ini harap diperhatikan beberapa aturannya ya, seperti : - Dilarang mengkonsumsi makanan dan minuman di dalam Bus Wisata - Dilarang berdiri selama perjalanan keliling Jakarta - Tidak ada istilah penumpang berdiri di dalam Bus Wisata - Bagi penumpang yang terlebih dahulu datangnya silahkan langsung menuju ke tingkat 2 dan diisi penuh, sedangkan bagian bawah diprioritaskan bagi penumpang Lansia, Hamil dan Disable. - Bagi yang bawa anak kecil sebisa mungkin anaknya dipangku agar kursi nya bisa digunakan penumpang yang lainnya. - Satu lagi tambahan dari aku, bagi orang tua yang membawa anak2 mohon dapat menasihati anak-anaknya apabila duduk di tingkat 2 agar duduk dengan manis. Ini pengalaman kami kemarin, ada anak sekitar umur 6-7 tahun yang kesal dengan orang tuanya, lalu menghentak-hentakkan kakinya di lantai Bus tersebut sehingga mengganggu penumpang yang berada di bawah, setelah diperingatkan oleh kondektur Bus Wisata dengan Microphone (karena kondekturnya duduk di lantai 1 dekat supir), tetap saja si anak berulah dan orang tuanyapun tidak bisa melarangnya sampai ada salah satu anggota kami yang ikutan menegur barulah orang tuanya malu dan mengingatkan anaknya. JANGAN YA..CH!! Bus Wisata tema RPTRA Kalijodo Mungkin bagi teman-teman yang sudah pernah naik Bus Wisata ini mengeluh ramai tidak bisa dapat duduk di tingkat atas, aku kasih kisi-kisinya sedikit ya. Kalau mau dapat tempat duduk nyaman dan masih banyak pilihan maka cari lah lokasi naik Busnya yang tepat, contohnya : 1. Kalau mau ke RPTRA Kalijodo, naiknya harus dari halte Monas (depan pagar IRTI). Bus ini hanya menurunkan penumpang di halte Kalijodo dan Monas saja. Tetapi bisa menerima penumpang (jika tempat duduknya masih tersisa) di tiap titik pemberhentian yang telah ditandai. Jika dari RPTRA Kalijodo hendak ke tempat lainnya, kita mesti kembali dulu ke Monas untuk kemudian naik Bus Wisata jurusan yang dimaksud. 2. Kalau mau ke Kota Tua / Batavia, Museum Bank Indonesia, Museum Fatahilah, Sunda Kelapa, Toko Merah, Museum Kapal, disarankan untuk naik dari halte Juanda / Istiqlal, karena disitu Bus Wisata tersebut masih kosong tempat duduknya. Karena tema tulisanku kali ini adalah Bagaimana caranya berwisata di Jakarta dengan Bus Wisata, maka saya singkat saja ya mengenai rute kami. Rute pertama adalah RPTRA Kalijodo, kurang lebih jam 10.30 WIB kami naik dari halte di depan IRTI lalu turun di RPTRA Kalijodo, perjalanan kami tempuh kurang lebih 15-30 menit saja karena Bus Wisata ini melewati jalur Tol Semanggi lalu turun di pintu tol Jelambar, sehingga cukup mempersingkat banyak waktu mengingat daerah yang dilalui dari mulai Semanggi, Slipi, Grogol dan Latumenten itu macet meskipun hari Sabtu ya. Setiba di RPTRA Kalijodo kami singgah untuk foto-foto sebentar karena cuaca cukup panas kamipun tidak berlama-lama di Kalijodo dan belum keliling sampai ke lokasi Skateboard. Kurang lebih 30 menit di Kalijodo, berhubung hari sudah siang, matahari sudah di atas kepala yang artinya sudah jam 12 lewat sekian dan perut kami sudah protes minta diisi, maka kamipun memutuskan untuk melanjutkan perjalanan kami menuju Juanda, hendak kemana kita?? KULINERAAANNN….. Rombonganpun naik Bus Wisata yang tadi untuk menuju ke Monas (kebetulan kami masih dapat Bus Wisata yang sama dengan waktu kami kesini), karena memang Bus Wisata yang 1 ini tidak melayani rute lain kecuali Monas & RPTRA Kalijodo saja, jadi kita mesti balik dulu ke Balai kota, repot sih memang.. tapi yah,, sesuai kan dengan temanya, keliling Jakarta.. ya sudah lah, kembali lah kita ke Monas. Setibanya di halte depan IRTI, kami pun bimbang, karena Bus yang ke Juanda masih lama, akhirnya kami putuskan untuk ber-umum-ria saja ke Juanda, karena jaraknya juga gak jauh dari Monas (hanya sekitar 2.4 KM saja). Kami pun mem”belah diri” menjadi 2 grup, 1 naik bajaj dan 1 lagi naik taksi. Tarif Bajaj Rp 20.000/way (syukur kalau bisa nawar dan dapat harga Rp 15.000/way) dan Taksi Rp 16.000/way (kondisi jalan lancar). Setibanya di area Jl.Veteran 1 No. 10, Gambir, langsung menuju ke toko Ragusa Es Italia. Rombonganpun bergegas mencari tempat duduk didalam toko es krim Ragusa… daaan… PENUH. Seperti sudah kami duga sebelumnya karena memang favorit banget. Ya ok deh, kami pun cek toko sebelah, menu di toko sebelah ada sate ayam, asinan juhi, mie juhi, gado-gado, otak-otak dan minuman. Harga makanannya per-porsi rata-rata Rp 20.000,- saja, sedangkan minumannya berkisar antara Rp 5.000,-/botol s/d Rp 7.000,-/botol saja. Jadi lah kami duduk memesan makanan ditoko ini dan beli "takeaway" es krim Ragusanya. Ragusa Es Italia adalah Produk es Italia yang telah berdiri sejak tahun 1932 dan menggunakan bahan dasar susu sapi segar sehingga menghasilkan es krim dengan tekstur yang lembut, tidak terlalu manis dan tidak menggunakan bahan pengawet. Toko es krim Italia ini hanya menjual tujuh rasa dasar es krim yang meliputi coklat, vanila, mocca, stroberi, nougat, durian, dan rum raisin dan beberapa kombinasi es krim lainnya. Pilihan menu favorit di Ragusa ini adalah Banana Split, Spaghetti, Cassata Cisiliana dan Tutti Frutti, harga menu favoritnyapun hanya Rp 35.000,-/porsi dan cukup banyak juga kalau untuk dikonsumsi sendirian. Berikut Menu es krim yang tersedia di Ragusa: by Google Berikut penampakan aslinya: Banana Split Spaghetti Ice Cream Tutti Frutti Selesai makan, kamipun melanjutkan perjalanan menuju Kota Tua/Batavia, sebelum meninggalkan lokasi, kami foto-foto dulu, sekalian perpisahan dengan Mak Menie, yang harus pulang lebih dahulu karena masih ada urusan lain. Selesai foto-foto kamipun menuju ke halte Bus Wisata, dari toko belok kiri, Jl. Veteran 1, jalan kearah luar gang belok ke kanan. Di sini ada 3 rute Bus Wisata yang berhenti mengambil penumpang, yaitu Jakarta Modern, Pencakar Langit Jakarta dan Sejarah Jakarta. Khusus untuk Sejarah Jakarta, antriannya adalah diatas trotoar, posisinya paling kanan. Jangan salah jalur ya, kalo salah jalur bisa diteriakin kondektur Bus untuk antri lagi dari belakang lho. Bus Wisata Pencakar Langit Jakarta Lama kami menunggu di halte, sempat bertanya-tanya kenapa busnya belum juga berjalan kearah kami, busnya berhenti sekitar 10 meter dari halte. Para petugas Bus mulai dari driver sampai dengan kondektur sibuk, hilir mudik, keluar masuk bus. Ada apa ya?? Oooo.. Ternyata Busnya sedang disapu dan di Pel dulu, mungkin ada penumpang sebelumnya yang sedikit kurang disiplin makan dan minum hingga menjatuhkan sesuatu yang membuat kotor Busnya…. Jadi ingat yach… Jangan abaikan larangannya. Kasian petugas-petugasnya. Menunggu sekitar 10-15 menitan, akhirnya bus wisatanya menghampiri kami dan penumpang mulai berjalan ke dalam bus dan bergerak menuju ke tingkat atas. Buspun jalan menuju Kota Tua dengan melewati Jalan Gajah Mada. Tiba di depan Museum Bank Indonesia, jam tangan menunjukan waktu sudah pukul 15.55 WIB, sudah tidak bisa masuk ke Museum Bank Indonesia lagi karena tutupnya jam 16.00 WIB, pintu pagarpun sudah ditutup rapat-rapat. Baik lah, berarti langsung saja menuju Wisata Kota Tua. Di Kota Tua, kita bisa menemukan Museum Fatahillah, Café-café yang di-design sedemikian rupa sehingga terkesan tua, meskipun menu dan merk restorannya adalah restoran masa kini, seperti Bangi Kopitiam dan lainnya. Ada Indomaretnya juga di samping Café Batavia. Pemandangan mulai menarik karena pintu bangunan masih terkesan kuno, disekitarnyapun banyak berdiri Patung-patungan Pahlawan dan Super Hero Tempo Dulu seperti Imam Bonjol, Gatot Kaca, Tentara Kompeni, Noni Belanda (yang tampangnya jauh dari orang Belanda…. Hehehe); pelukis, souvenir-souvenir, dan lainnya. Ada sepeda Ontel juga disana, dulu waktu tahun 2013, Saya pernah bawa tamu ke sini, sewa sepeda ontelnya untuk keliling ke Pelabuhan Sunda Kelapa, Museum Kapal, Pasar Ikan dan Toko Merah, harga sewanya Rp 30.000,- /unit. Tapi sepertinya sekarang Sepeda Ontelnya sudah tidak boleh keluar dari kawasan Kota Tua deh. Tapi menariknya sepeda-sepeda itu sekarang dicat berwarna warni dan masih dapat disewakan untuk pengunjung Kota Tua dan hanya boleh berkeliling didalam saja. Sayang sekali memang, padahal kalau masih boleh berkeliling ke Pelabuhan dan lain2 jadi bisa mengenal obyek-obyek wisata yang lainnya disekitar Kota Tua. Tapi.. ya sudah lah… Kami cukup puas juga dengan pemandangan yang ada disini. Setelah Capek foto-foto di Kota Tua, jam sudah menunjukkan pukul 17.05, lalu kamipun beranjak keluar dari Kota Tua dan berencana ngopi-ngopi cantik dulu sebelum bubar. Tujuan kami adalah Kopi “Lau Hue” (pernah dibahas oleh Ci Eka Wibisono) tahun lalu. Sebelum Ngopi ternyata Ibu-Ibu sudah lapar perutnya dan akhirnya nongkrong dulu dipinggir jalan didepan Museum Bank Indonesia mencoba jajanan berat pake bakulan di depan gedung Museum Bank Indonesia. Ada Gado-gado, ada Kwetiau, Mie Goreng, Bihun Goreng, lengkap dengan gorengan bakwan serta sambal kacangnya.. Rame lah pokoknya itu bakul. Yang pasti semua happy meskipun rasanya so so banget banget sih katanyaaa…. (karena aku sendiri tidak mencoba). Setelah nye”nack” jajanan berat itu tadi, kami lanjutkan perjalanan menuju ke Petak 9, Glodok area dengan berjalan kaki (jaraknya kurang lebih 1,2 KM). Kebayang kan bagaimana perjuangan kami hari itu… huff… berjalan kaki kurang lebih 15-20 menit, akhirnya tiba lah di tujuan yaitu kedai “Lau Hue”. Disini kami memesan Liang Teh (Rp 9.000,-), Es Kopi (Rp 12.000,-/gelas), gorengan pisang (Rp 3.500,-/pc), Talas (Rp 6.000,-/pc) dan tapenya (Rp 3.000,-/pc). Dah kecapean jadi gak napsu makan yang berat lagi (atau Ibu-Ibu kita udah kekenyangan ya… hahaha.. kagak tau juga). Yang pasti di Kedai ini ada jual Mi kuah, bihun kuah, kwetiau dan lain-lain khas Bangka. Ok… Tiba lah saatnya kami harus berpisah di halte Busway Glodok. Sebagian ke Kelapa Gading, Mangga Besar, ke Gajah Mada, dan sisanya kami balik lagi ke Balai Kota dengan menumpang Busway dengan tujuan akhir Monas, Foto-foto lagi sebelum berpisah. kami minta diturunkan didepan Balaikota. Kami pun menyempatkan diri untuk masuk ke halaman Balaikota dan berfoto ria dengan background Karangan Bunga yang banyak itu... Pertemuan ini singkat memang tetapi cukup berkesan karena memang sudah pada kangen sih… Akhir kata, bagi teman-teman yang di luar sana, baik Jakarta maupun luar kota, jangan ragu, silahkan mencoba berkeliling Jakarta dengan Bus Wisata Jakarta Ini. Mumpung masih Gratis. Kalau udah lewat dari bulan Oktober 2017, gak tau lagi deh. Dijamin nyaman dan memuaskan. Selamat Mencoba dan Semoga Bermanfaat..!!
  10. Sudah lama ngga berbagi cerita perjalanan di sini. Baiklah jika di perkenankan mulai intens-kan untuk ikut berbagi, menambah marak forum ini. Kejadian di Ternate, Bayar Wings Air Berangkat Garuda, mendorong untuk mengubah pilihan airline jika traveling. http://jalan2.com/forum/topic/20125-akhirnya-kembali-ke-garuda/ Terbang menggunakan airline memang seharusnya pertimbangkan keamanan keamanan semata. Bagi airline keamanan adalah mutlak. Aman dan murah, begitulah moto traveling Yang penting tiba dan tikeknya MURAH. Sama sekali ngga berpikir kenyamanan. Sejak kejadian di atas merasakan betapa nikmatnya jika terbang nyaman. Sejauh yang saya perhatikan dan rasakan Garuda, termasuk Batik Air, maskapai di negeri ini yang menyajikan kenyamanan selama terbang. Ket foto : interior nyaman salah satu pesawat Garuda, PK GMS. Waktu itu terbang dari Jakarta ke Balikpapan ket foto : interior yang lain walau mirip-mirip di atas. Seneng dan berusaha moto dengan angle seperti ini di setiap penerbangan Garuda Harga Kenyamanan Akhirnya ku masukan urusan kenyamanan saat merasakan perjalanan. Betul, seperti hukum dagang : ada harga ada barang. Ada kenyamanan ada pula harga yang harus di tebus. Berarti mau tidak mau harus menyediakan ekstra dana. Ngga apa-apa selama kantong mampu. Ket foto : saat boarding di bandara Akhmad Yani, Semarang Beruntunglah dalam beberapa kali traveling aku bisa mewujudkan terbang bersama Garuda. Meski semuanya sich terbang di negeri ini saja. Memang betul sejak check in dan selama terbang memberikan kenyamanan yang saya inginkan. ket foto : senyum ramah pramugari Garuda Menilik kenyamanan, seperti apa sich kondisi yang diharapkan? Masing-masing pasti punya ekspektasi berbeda. Kalau saya pribadi, pertama factor delay. Pun harus di delay tetap ada perhatian yang sewajar dari pihak airline. Tidak Cuma kasih snack 2 macam doang, atau nasi+telur bulet+aqua, selesai. Pihak airline sudah merasa cukup memenuhi kewajiban. Ngga Cuma itu. Minimal ada informasi kepastian kira-kira sampai kapan perkiraan delay. Selama delay tetap ada komunikasi dari pihak maskapai. Tidak Cuma jawaban : “tidak tahu”, “sabar ya”, dan kalimat sejenisnya. Ket foto : Permisi numpang foto bareng dengan pramugari Garuda yang ramah-ramah Ket foto : yang ini juga. Waktu itu terbang dari Semarang - Jakarta Ket foto : bersama pilot dan pramugari Garuda saat transit di Makassar di rute Jakarta Ambon. Maksa banget moto, Ngga nyadar muka masih kucel baru bangun. Ket foto : kali ini moto bareng pilot yang lain, yang kebetulan pilot asing. Lupa namanya. Asalnya dari Spanyol. Keramahan awak pesawat. Memang sudah menjadi standar sapaan selamat pagi, selamat berpisah, yang terucap dari semua awak kabin airline. Namun jika merasa jeli tetap ada yang sekedar basa basi ada juga yang benar-benar tulus. Saya selalu mengalungkan atau menggenggam kamera begitu masuk pesawat. Tidak jaran mendapat pertanyaan kecil, “fotografer ya mas?”, “Wah kameranya bagus nich”, “mau foto dimana?”. Tentu saja ada perasaan gimana gitu di Tanya begitu, selain sapaan selamat pagi. Kursi yang lebih longgar dan nyaman. Pengalaman naik Sriwijaya terasa sempit. Kalau sudah duduk, mau gerak atur tas kamera saja sudah sulit. Beda banget jika naik Garuda. Meski di kelas ekonomi, masih terasa leluasa untuk bergerak kecil saat duduk. Ket foto : Ragam penyajian makanan di beberapa rute penerbangan di atas 1 jam. Ket foto : salah satu snack yang di sajikan di penerbangan singkat di bawah 1 jam. Waktu itu terbang dari Denpasar Makassar, dapatnya seperti ini. Good. Lebih dari cukup. Inflight Entertainment, atau hiburan selama penerbangan. Praktis jarang saya manfaatkan karena asyik moto dan perhatikan view di luar, tetap berguna jika sudah bosan. Memang sich ngga semua bisa saya manfaatkan semisal nonton film. Biasanya lebih suka dengar music. Di banding airline lumayanlah.Terbang dengan Garuda sedikit banyak memupus kejengkelan atau rasa takut jika terjadi delay berkepanjangan. Berbeda dengan maskapai lain, ada keyakinan jika harus delay pihak Garuda pasti memperhatikan penumpang. Karenanya tanpa ragu aku berani mengambil penerbangkan connecting. Jakarta Labuanbajo via Denpasar dengan Garuda. Transit di Bali 3 jam ganti pesawat. Sama sekali tidak khawatir terjadi bagasi hilang. Semua pasti di urus Garuda. Terbang ke daerah yang kurang popular merasa pede aja dengan Garuda. Kupang – Tambolaka (Sumba Barat) – Denpasar, barangkali jika menggunakan airline lain ada rasa khawatir. Bagaimana terjadi delay atau bahkan cancel dengan alasan teknis maupun operasional. Apakah penumpang macam saya yang saat itu ber-solo traveling mendapat perhatian? Agak ragu-ragu jika menggunakan airline non Garuda. Akhirnya meski selisih sekitar 500 ribu lebih mahal di banding airline lain di rute yang sama, pilihan tetap kepada Garuda. Ket foto : Tiba di Bandara Komodo setelah terbang dari Denpasar selama 2 jam. Coba pesawat baling-baling jenis ATR. Asyik juga. Service bagasi. Betul masing-masing airline punya limit berat bagasi yang di-ijinkan. Untuk Garuda ada fasilitas membebaskan jika bagasi itu adalah peralatan olah raga. Service ini ku manfaatkan saat beberapakali dive trip ke Manado, Bali, dan terakhir Gorontalo. Biasanya kalau dive trip pasti overweight. Namun tidak perlu khawatir jika menggunakan Garuda. Saat check in cukup mengatakan membawa peralatan nyelam, tidak termasuk tanki ya. Biasanya petugas check in yang sudah pengalaman langsung paham. Bagasi over menjadi 25 kilo benar-benar di free-kan. Pengalaman yang berbeda membawa peralatan diving waktu ke Gorontalo. Rute saya waktu itu Jakarta-Denpasar-Gorontalo menggunakan Garuda. Setelah nyelam di Gorontalo, sebelum pulang ingin main-main dulu di Manado baru pulang Jakarta. Gorontalo-Manado yang parah karena menggunakan Wingsair, yang tidak ada ampun untuk kelebihan bagasi. Tanya-tanya, perkiraan Wingair akan kenakan fee overweight 500 ribu lebih. Oalaaaaa….cukup menguras dompet. Akhirnya terpaksa menggunakan jasa Tiki yang lebih hemat, sekitar 250 ribu pengiriman dari Gorontalo. Bagaimana dengan sajian makan selama terbang? Hahaha…oke lah dan puas dengan suguhan dari Garuda. Masalahnya untuk rasa ya standar. Jauh memenuhi kriteria lidah saya yang akrab dengan pedas-manis-asam. Beberapa kali suguhan besar seperti nasi goreng, nasi kuning, telur sosis, di rute Jakarta-Denpasar, Jakarta-Lombok, Jakarta Padang, Jakarta Ambon, cenderung minim rasa pedas. Memang sudah di siapkan sambel, tetap aja merasa kurang pedas. Yang asyik, nah ini bikin puas, jika kepingin softdrink atau minuman lain non alkohol bisa di berikan unlimit. Selektif Keberanian melonggarkan budget demi pilihan Garuda, Bagaimanapun tetap ada batasan. Kenyamanan yang Cuma di rasakan sekejap saja pasti ada muncul ke-tidakrela-an. Memilih menggunakan Garuda hanya di rute-rute yang kira-kira lama penerbangan di atas 1 jam. Jakarta-Ambon pp transit di Makassar, Jakarta Manado pp, Jakarta-Medan Kualanamo pp, Jakarta-Denpasar pp, Jakarta-Lombok pp, Makassar-Ambon, Jakarta-Lombok-Surabaya-Jakarta, Jakarta-Padang, Jakarta-Denpasar-Gorontalo via Makassar, dan terakhir Jakarta-Labuanbajo-Kupang-Tambolaka (Sumba)-Denpasar-Jakarta, adalah sejumlah list yang ku catat terbang bersama Garuda. Rata-rata lama penerbangan di atas 1 jam. Memang pernah terbang menggunakan Sriwijaya dari Jakarta ke Makassar. Lho khan lamanya 2 jam, kenapa ngga pilih Garuda? Pertama karena pilihan terbang malam, take off jam 00.30. Berarti selama penerbangan akan tidur. Kedua, nah ini penting, selisih harga hamper 700 ribu. Atas dasar pertimbangan itu akhirnya memilih Sriwijaya. Meski ada risikonya, berdasarkan pengalaman, kursinya sempit untuk ukuran badan ku. Ngga apa-apa dech sesekali. Tokh bakalan tidur. Sekali pernah terbang dengan Garuda dari Semarang ke Jakarta. Padahal penerbangan cukup singkat Cuma sejam. Alasan memiih Garuda kebetulan mendapat harga promo yang selisih harga di banding airline lain Cuma 100 ribu. Saat itu dapat harga 500 ribu, sementara Citilink di harga 390 rb. Lion? Maap banget ngga dilirik…hahaha…. Ket foto : boarding time menuju Denpasar. Aku selalu milih seat di belakang, jendela, supaya bisa leluasa moto selama penerbangan Paling berkesan Mengakui meski pernah beberapa kali tetap masih merasa minim jam terbang bersama Garuda. Dari sekian kali pernah mengalami pengalaman yang berkesan. Jakarta Ambon, terbang pukul 01.00 WIB. Tidak lama setelah berada di ketinggian jelajah pramugari menyediakan suguhan nasi goreng. Oalaaaa masih dapat meals juga ya. Padahal sudah masuk jam tidur. Lah kalau begini termasuk makan malam, pagi, atau…? Hahaha…terserah dech. Itu sudah standard dan kewajiban Garuda untuk penumpangnya. Akhirnya walau heran tetap saja ku terima. Foto bareng dengan pramugari dan pilot menjadi kesan tersendiri. Berbeda dengan pramugari airline lain jika sudah selesai bertugas, umumnya pramugari Garuda tidak menolak di ajak ngobrol. Obrolan ringan saja. Terakhir tidak menolak jika di ajak foto bareng. Ket foto : Sambil moto sambil dengar musik. Seneng n puas terbang bersama Garuda Toilet bersih dan wangi. Hampir setiap penerbangan saya memanfaatkan toilet. Termasuk jika tidak kebelet pipis, tetap ingin manfaatkan. Tujuannya ingin tahu seperti apa kondisi toilet masing-masing airline. Dari semua toilet airline yang pernah saya coba, Cuma Garuda yang paling bersih. Dan selalu ada parfum di masing-masing toilet. Beda banget dengan airline lain. Ket foto : Parfum yang ada di toilet Garuda Ya kira-kira begitulah panjang lebar oret-oret-an kesan selama terbang dengan Garuda. Ada harga ada barang. Ngga bisa di bohongi. Sesuai harga harus di akui untuk di negeri ini Garuda-lah yang paling oke. Kedua, adalah pesaingnya Batik Air. Ini wajar. Namun tentunya akan terasa menyakitkan jika sudah bayar lebih mahal eeee…dapetnya ngga sesuai. Untunglah sejauh naik Garuda ngga pernah ngalami begitu. Tapi pernah kah dengan airline lain….? Hhhhmmm….pernah
  11. namaku ismail, umurku 2,5 th. hebat banget kan masih kecil udah bisa naik gunung sampai puncak. Yang paling terkesan dari perjalanku ke gunung Ijen ini adalah aku di ajak foto sama mbah bule dan dikasih jajan + permen , heheheh. Yang paling aku tidak suka, aku udah capek-capek naik ke puncak dengan digendong papa sama mbah, eh sampai puncak, aku gak bisa turun kekawah untuk melihat blue fire dari dekat, karena aku masih kecil takut keselepekan kata orang jawa, karena aku masih kecil.... Aku ceritakan rutenya ya, aku dari Malang langung menuju bondowoso, dengan jalan berliku, aku menuju desa terakhir Sempol namanya, kemudian perjalanan dilanjutkan ke pos Paltuding, sampai di Pos, berrrr dingin banget, aku langsung dipakein baju sama mama papa, pake jaket double 3, kaos kaki dan celana double 2, aku di gendong peke selendang kantong di belakang papa, tambah kaos tangan juga aku siap menuju puncak, hayooooooo siap! Sebelum naik rombonganku 7 orang ( temen-temen papa dan mama dan mbah kakong tersayang) ke toilet dulu supaya diatas tidak perlu ke toilet, kalau aku pakai pampers jadi bisa kencing dimana saja hihihi jadi malu..... papa bayarin tiket gak tau bayarnya berapa, pas mama tanyain berapa tiket masuknya pa? gak tau berapa per orang udah lupa katanya, mama nanyain pas udah pulang, jadio papa lupa deh. Yang pasti Murah kok, tenang saja, jangan takut sama tiket masuk ya... melewati tiket masuk aku pakai guide lokal, jadi diantar guide lokal bayar 150rb. Sebenarnya gak pakai guide lokal gak masalah, gak mungkin nyasar walau gelap, soalnya jalannya cuma 1, dan jalannya juga seperti jalan lebar 2m sampai 4m, tapi bawa senter ya supaya jalannya kelihatan, jalannya naik dengan kemiringin mencapai 60% mungkin ya, tapi gak semua miring banget, awal-awal landai belum terasa berat, lambat laun semakin naik jalannya, jadi jalannya pelan banget, dan sering berenti, kalau bule biasa aja jalannya cepet banget seperti tidak mendaki, karena kebiasaan kali ya, oiya dari pintu masuk udaranya dingin banget, eh pas udah trekking udara nya jadi panas, keringatan oy, jaket wisatawan banyak yang dilepas. Aku enak digendong papa dan mbahku gantian. Sampai di puncak lega dah, keliatan di kawah ada danau dan api biru, aku gak bisa turun karena masih kecil, jadi nunggu dipuncak gak bisa turun ke kawah. Sayang banget.... selanjutnya matahari mulai terbit, suasana jadi mulai terang, waaaw bagus banget,perbukitan kelihatan semua, subhanalloh....indahnya lebih bagus pas terang, pesona alam gunung ijen keliatan, selanjutnya aku turun dan selesai dah the end
  12. Selamat siang JJ’er…jangan heran kalau judulnya drama satu babak ya ? Wah pokoknya lain dari pada yang lain deh kisahnya, ada air mata, ada kegalauan dan ada keharuan yang luar biasa. Bermula ketika mommy2 lansia pada kepengin naik gunung, apa daya ? Para bodyguard juga lama jawabnya ketika dimintai pendapatnya, beneran nih moms mau naik gunung ? Kami siy siap aja ngawal mommy2 perkasa, tapi kudu yakin dan semangat kalau bisa sampai atas, kami para bodyguard siap jadi sweaper di belakang. “Saya mau poto sambil pegang bendera merah putih di summit,,,!” “Saya juga mau poto sambil pegang tulisan ‘I’am here Mt. Prau 2.565 mdpl’…” “Saya penasaran sama golden sunrisenya” Duh masing2 pada mau ndapetin dreamnya. So, deal, berangkaaaattttt…! Gak nyangka, setelah di list ngumpul sampai angka 38 orang. Sempat kaget juga awalnya, karena setelah telpon2an ke EO di Dieng ternyata kebutuhan naik gunung itu banyak sekali, dan untuk semua itu kita musti sewa. Kurang lebih satu bulan barangkali persiapannya, dari mulai bikin kaos seragam, ngumpulin dana dan sewa alat2 yang sesuai kebutuhan tidak semudah yang dibayangkan. Dari sini jadi ketahuan letak perbedaannya antara ikut open trip dengan ngrancang sendiri kebutuhan tripnya. Kalau ngrancang sendiri belum tentu benar dalam memperkirakan jumlah kebutuhan, yang kebagian hitung2annya ini yang pusing 7 keliling. Okelaahhhh,,,itu masalah teknis ya ? Yang penting happy2nya sudah terlaksana dengan sukses, dan happy ending. Soal drama satu babak begini cerita lengkapnya : Day 1, tanggal 16 September 2016 Oh yaaa, dari 38 orang yang terdaftar akhirnya pada rontok dan sisa 31 orang, ini juga permasalahannya, jadi untuk teman2 yang sering ngoordinir jalan2, ada tips nih, pastikan jumlah peserta fix diterima sebelum memutuskan untuk rental mobil. Karena bagaimanapun kita kan juga kepengin dipercaya orang lain, jadi walaupun sudah rental mobil sesuai kebutuhan awal, walaupun akhirnya ada peserta yang batal, kita gak mungkin akan membatalkan salah satu armadanya. Saking banyaknya peserta, rombongan akhirnya terbagi menjadi 2 kloter : - Kloter pertama pakai KA Serayu Jurusan Senen – Purwokerto via Bandung, berangkat jam 21.00 sampai Purwokerto jam 07.33 - Kloter kedua pakai KA Progo Jurusan Senen – Kediri via Cirebon, berangkat jam 22.30 sampai Purwokerto jam 03.30. Sebelum berpisah dengan kloter 1, kami ngumpul dulu di ruang tunggu dan makan bakso terlebih dulu. (Salah satu member RM ada yang usaha resto macem2 makanan, jadi sempatkan masak bakso terlebih dahulu untuk kami). Memang jalur utara lebih pendek jaraknya sehingga lebih duluan sampai. Dan yang lewat Selatan secara kebetulan kok kena musibah longsong, jadi penumpang di turunkan di Stasiun Kiara Condong Bandung. Teman2 kami pilih turun dan rental mobil menuju Purwokerto, penumpang lain ada yang menunggu pembersihan di lokasi longsor jadi tetap berada di kereta itu. Akibat musibah tersebut, maka kloter pertama bakal lebih lambat nyampai di Purwokertonya, akhirnya diputuskan untuk meeting point di Wonosobo saja. Daripada kloter 2 yang sudah sampai di Purwokerto duluan bengong2 maka saya telpon sopir mobil elf untuk njemput lebih pagi, supaya kami bisa manfaatkan waktunya di Purwokerto. Day 2, tanggal 17 September 2016 Tepat jam 03.30 kloter 2 sampai di Stasiun Purwokerto, seperti biasanya, biarpun masih dini hari dan belum mandi, kamipun sempatkan untuk mengabadikan kedatangan kami di stasiun. Kemudian, sambil menunggu siang, kami singgah di warung Koko Kumis yang jualan berbagai minuman hangat dan gorengan, special mendoan, sebagai makanan khas Purwokerto. Warung Koko Kumis letaknya di depan Stasiun Purwokerto, jadi kami tinggal jalan kaki saja untuk menuju kemari. Kebetulan suasana masih dingin karena sehabis hujan, terlihat dari jalanannya yang masih basah, maka menyantap mendoan panas2 sangat cucok sekali. Tidak sampai mengeluarkan kocek Rp. 10.000 sudah kenyang. Tak berapa lama mobil elf kami datang, kemudian untuk bekal ke Wonosobo nanti, kami mampir ke Pasar Manis Purwokerto untuk beli cemilan2 buat bekal di Perjalanan. Sesudah dari Pasar Manis kami lanjutkan untuk mandi2 dirumah teman yang rumahnya tidak jauh dari stasiun. Segar sekali rasanya sempat mandi, beda dengan teman2 di Kloter 1, mereka gak sempat mandi dan akan langsung ke Wonosobo via Banyumas. Tiba2 beberapa peserta kepengin nyicipin Soto Sokaraja, makanan khas juga di daerah Purwokerto, kamipun akomodir keinginan mereka dengan singgah di Soto Sokaraja yang ada di Jl Sawangan, cabang dari Soto Lama Sokaraja. Dan surprise, malah kami ketemu dengan rombongan PMI Purwokerto yang di kawal oleh Bapak Wakil Bupati Banyumas dr Budhi Setiawan. Mendadak Komunitas Jalan2 Indonesia langsung ngetop, dan beberapa dari mereka pingin bergabung dengan KJJI. Bravo Mimin n Momod KJJI,,,,,,!! Sesudah sarapan siap meluncur ke Wonosobo, bismillah,,,semoga perjalanan lancar. Kami lewat Sokaraja, karena jalanan lebih mulus dan jadi lebih pendek jarak tempuhnya, jalan pintas tersebut bernama Jembatan LinggaMas, jadi tidak lewat dalam kota Purbalingga tapi dari Sokaraja memintas lewat Desa Petir lalu tembus Banjarnegara. Di Banjarnegara ada 2 orang yang kami jemput. Di Gerbang Kawasan Dieng Plateau kami berhenti, berharap bisa menunggu Kloter 1 yang sudah sampai Banjarnegara, tapi ternyata lama ditunggu tidak muncul2 juga, akhirnya kami lanjutkan perjalanan menuju Pusat Informasi Pariwisata Dieng, karena disana sudah menunggu teman kami yang dari Solo. Begitulah, teman dari berbagai daerah berkumpul jadi satu dibawah bendera KJJI. Begitu sampai kami makan siang terlebih dahulu di RM Edelweis yang ada di depan basecamp, sambil menunggu Kloter 1 yang belum sampai. Sesudah makan, mulai mempersiapkan alat2 yang bakal dipakai buat pendakian, diantaranya matras, sleeping bag, trackpole, headlamp, blanket, tenda, kompor, nesting, gas. Beberapa teman ada yang punya peralatan sendiri, sehingga yang sewa hanya beberapa buah saja disesuaikan dengan kebutuhan. Kurang lebih jam 17.30 kami start menuju basecamp 1 untuk registrasi, HTM ke G Prau Rp. 10.000 per orang. Untuk pengamanan pendakian, peserta kami bagi menjadi 4 pleton, masing2 pleton dikoordinatori oleh 1 orang teman laki2 yang sekaligus berfungsi sebagai sweaper. Satu pleton terdiri dari 8-9 peserta. Yel2 kebersamaan dan kekompakanpun kami kumandangkan,,,,,,RM yessssss,,,!! Sesudah registrasi mulailah perjalanan menuju G Prau, pertama-tama melewati perkampungan penduduk kemudian masuk ke area perkebunan sayur2an dan berubah menjadi jalan setapak. Gerimis rintik2pun menemani perjalanan kami, sehingga kamipun membuka tas perlengkapan untuk kemudian menggunakan jas hujan. Pleton yang telah kami buat akhirnya berantakan, karena kecepatan berjalan dan ketahanan fisik masing2 anggota ber-beda2, jadi yang berjalan lebih cepat akhirnya mendahului yang lambat. Kalau sudah begini bisa ditebak, sayalah yang paling belakang sampai. Disinilah dimulainya drama itu. Karena saya sering singgah2, akhirnya ketinggalan rombongan, saya putuskan agar yang lain jalan duluan saja, biarkan saya sendiri yang penting ada 1 sweaper dan 1 porter yang menemani. Jadi kami bertiga berjalan di paling belakang, lama2 rombongan didepanpun sudah tidak kelihatan, saking sudah jauhnya di depan. Dari pos 1 dan pos 2 signal handphone masih bisa nyambung, sehingga saya masih bisa memantau sampai dimana rombongan yang ada di depan. Kurang lebih jam 19.00 bertepatan dengan adzan shalat Isya, saya seperti sudah tidak kuat rasanya, mata kantuk, perut mual2 dan leher terasa sakit, sementara gerimis masih menemani kami bertiga. Dalam kondisi seperti ini saya paksakan untuk jalan terus, karena saran porter kami agar berhenti di jalanan yang agak landai supaya bisa tidur2an sekalian memijit saya. Dan benar, sebelum area “Akar Cinta” saya berhenti, duduk di rumput2 yang lahannya landai, untuk kemudian dipijit oleh Pak Urip (porter kami) sambil di baluri minyak kayu putih. Seketika itu juga saya bersendawa, tapi menurut sweaper kami, Mas Firman, saya kelihatan pucat, dan memang sempat muntah2. Akhirnya Pak Urip mengusulkan untuk buka tenda di tempat itu, diapun telepon ke basecamp 1 untuk minta diantar peralatan buka tenda sekaligus makan malamnya. Sebelum mereka datang, saya sudah tertidur di rumput2an beralaskan jas hujan dan berselimutkan sarung pak Urip. Begitu tenda sudah berdiri, sayapun terbangun dan pindah ke dalam tenda. Pak Urip dan mas Firman duduk2 di pintu tenda sambil masak air panas untuk menghangatkan kaki saya. Selebihnya saya tidak tahu, tapi saya masih sempat melihat mereka berdua makan nasi goreng yang dibawa porter dan minum kopi. Dan ketika saya terbangun, ternyata sudah jam 2 pagi, saya putuskan untuk tetap naik, gak tega rasanya membiarkan teman2 di atas. Apalagi anak saya juga ikut dengan rombongan depan, tapi saya percaya pasti teman2 care dengan anak saya. Kami menunggu pak Urip beres2 tenda dan alat2 lainnya, sehingga kurang lebih jam 3 kami baru mulai jalan. Rasa mual2 masih terasa di perut saya, sehingga di pagi hari itu saya sempat muntah2 2x. Jamu tolak angin sempat saya minum dan coki2 untuk menambah kekuatan. Singkat cerita, dengan ter-tatih2 kami bertiga sampai juga ke Summit di 2,565 mdpl. Di situ juga saya menyaksikan sunrise yang luar biasa bagusnya, tapi mungkin masih kurang bagus dibanding yang dilihat teman2 saya di camp, karena porter buka tenda tepat di depan Gunung Sindoro Sumbing sehingga kalau mereka buka tenda sudah langsung bisa menyaksikan Sang Bagaskara muncul perlahan untuk kemudian memancarkan sinar kemilau jingganya. Day 3, tanggal 18 September 2016 Tetap bersyukur, dan terima kasih tak terhingga special untuk Mas Firman dan Pak Urip yang dengan sabar menunggu dan mensupport saya tak henti2. “ayoooo bundaaaaa,,,sedikit lagiiiii,,!” “nanjak sekali lagi bunda,,,,,mau istirahat dulu apa lanjut ??” Kalau jawaban saya “lanjuuut” mereka Nampak senang sekali, pertanda saya kuat dan lagi semangat. Ini yang orang2 sering bilang, bawalah teman seperjalanan yang care, karena pasti saat pendakian semua butuh kerja sama dan kekompakan, kalau banyak yang egois apa jadinya ? Ketika sudah di summit, suasana malah sepi, karena orang2 kebanyakan buka tenda di bukit yang ada dibawahnya, dengan pertimbangan kalau di summit lebih dingin dan lebih terbuka jadi angin akan lebih kencang. Jadi kami lanjutkan perjalanan lagi kearah turun, melewati Bukit Teletabbies yang indah. Bunga2 sudah mulai bermekaran, padangnya luas bisa buat ber-lari2an. Pak Urip mendahului kami, dengan alasan hendak kasih tahu teman2 kalau saya sebentar lagi sampai. Dan secara kebetulan, ternyata mereka sudah ber-siap2 hendak turun, menurut mereka mana mungkin saya ikut naik karena sudah siang ? Dan benar saja, begitu saya sampai di tenda2 tempat mereka ngecamp, langsung pada melongok dari dalam tenda dan berhamburan keluar, kecuali yang sedang masak2, merekapun tercengang, benarkan ini saya ???? Teman2 pada happy dan menyambut saya dengan euphoria yang luar baisa, hiruk pikuk mommy2 RM mengusik sekelompok tenda2 anak muda disebelahnya, sehingga merekapun nyeletuk “Golden Memories niihhhh,,,!” Hhhhhmmmmm,,,masing2 pamer foto cantik mereka, dan saya tidak punya dooong ?? Tapi sisa waktu ini kami habiskan untuk foto2 bareng sesuka hati. Bahagianya jika melihat mommy2 lagi pada heboh,,,mengalahkan anak2 muda. Dan beberapa anak2 muda yang ikut di trip ini juga nampak happy, mereka cepat berbaur dan sangat membantu kami yang udah lansia. Daaan, opo tumon ? Baru sebentar foto2, komandan pleton sudah berteriak untuk mengajak turun ? Olala,,porterpun sibuk mengemasi tenda2 dan alat2 masak yang masih berserakan, sementara saya masih menyempatkan untuk sarapan mie rebus terlebih dahulu, takut nanti masuk angin lagi, dan minum teh manis panas buat nambah energy. Sambil sarapan, salah satu teman bercerita kejadian semalam, diantara mommy2 yang sudah duluan sampai ternyata ada yang sakit, ada yang kedinginan, ada yang kelaparan, ada yang gak kebagian tenda dikarenakan belum ketemu kelompoknya saja siy. Iya, termasuk pembagian teman tenda juga sudah kami buat sebelumnya, tapi mungkin karena panic sehingga lupa siapa teman setendanya, dan setiap membuka tabir tenda kok sudah penuh ? Dimana tenda saya ? (Itu sedikit kegaduhan yang terjadi, tapi segera teratasi, lagi2 karena teman2 pada care satu sama lain). Sebagai koordinator saya merasa bersalah, disaat mereka kesusahan saya tidak ada, dan ini akan menjadi mis kalau seandainya saya tidak jelaskan sedang dimana keberadaan saya ketika mereka mengalami ketidak nyamanan itu ? Ternyata saya mengalami hal yang sama, inilah sebuah pembelajaran, keterbukaan sangat diperlukan dalam sebuah team. Dan masing2 dari kami telah berhasil menguasai diri sendiri, maklum namanya juga mommy2, pastilah sudah bisa bersikap lebih dewasa dan tidak kekanak-kanakan. Olrait, selesai sarapan kami turun lagi,,,,,terima kasih Mt Prau, di punggungmu kami berdiri, mengibarkan bendera merah putih kebanggaan kami. Di punggungmu pula kami telah menyaksikan pemandangan alam yang luar biasa indahnya, Mt Sindoro, Mt Sumbing, Mt Merapi, Mt Merbabu, Mt Slamet,,,dan apalagi ya ? Puncak2 mereka bermunculan di tengah2 awan yang berarak putih bagai kapas,,,,Subhanallah,,,tiada kata yang pas untuk melukiskan keindahan itu, hanya mata dan hati kami yang berdecak kagum atas semua ini. Alam telah mengajarkan kami untuk bersyukur dan rendah hati,,,,, Perjalanan turun kami putuskan dengan rombongan tetap ketika berangkat, Mas Firman dkk, anak2 muda yang penuh perhatian sama Mommynya. Sebentar2 istirahat, dan sebentar2 muntah,,,,3x muntah dalam perjalanan turun kali ini. Rombongan lain yang sempat menunggu kami antri menuruni jalan setapak, saya persilahkan duluan. Biarlah kami belakangan, dan hampir di setiap pos kami istirahat lama. Di Pos 2 porter yang membawa kompor berhenti menunggu kami, rupanya rombongan anak muda dari grup lain menginfokan kalau saya muntah2, sehingga butuh teh manis panas untuk tambah energy. Begitulah, entah siapa mereka tetapi perhatiannya luar biasa, anak gunung memang oke, sudah terbukti sikap sosialnya luar biasa. Dan setelah dari Pos 2 kami belok kekiri untuk mengambi jalan lain, melewati jalur Dieng. Disini pemandangannya lebih indah dan jalannya lebih landai ketika turun. Dan jangan dilupakan, sampah yang ada bawalah turun, jangan kotori tempat ini dengan sampah2 kita. Kurang lebih jam 15 urusan administrasi selesai, kami termasuk rombongan terakhir yang meninggalkan basecamp. Dua mobil lainnya sudah berangkat duluan, karena ada yang lebih awal jam keberangkatan keretanya. Di grup whatsapp mereka kirim2 foto, ada yang singgah ke Dawet Ayu khas Banjarnegara, ada yang singgah ke Soto Sokaraja. Semuanya happy,,,,,,dan kebahagiaan itu masih tersisa disini, di dada ini. Salam Jalan2 Indonesia,,,!! Kontributor : Farah Haifa Anisa Rahmadi Titik HS Yulie Pram
  13. Bunaken adalah taman laut pertama di Indonesia, keindahan bawah lautnya terkenal sampai manca negara. Saya telah membuktikannya sendiri, selama freediving beberapa kali di Indonesia, yang terbaik menurut saya adalah di Bunaken. Sayang keindahan Indonesia ini tampaknya lebih banyak dinikmati orang asing daripada orang Indonesia sendiri. Terutama sejak Cina membuka penerbangan langsung ke Menado. Sepanjang saya di sana, hanya satu rombongan turis lokal yang saya temui. Sisanya adalah orang asing. Maklum kegiatan yang menarik di Bunaken adalah diving, bahkan snorkeling seperti dianggap kegiatan nomor dua di sini. Mungkin olahraga diving masih terlalu mahal untuk ukuran kantong orang2 Indonesia. Karena tujuan utama saya adalah untuk freediving, susah susah gampang di Bunaken. Kapal dari operator diving hanya mau mengantarkan turis yang diving. Seperti nebeng turis lain yang diving ceritanya. Saat saya sedikit memaksa, mereka mengatakan mau mengantarkan tapi tetap dengan tarif diving. Rugi, saya membawa perlengkapan seperti snorkel dan fin sendiri, juga tidak memerlukan BCD atau regulator seperti orang diving. Tidak kehabisan akal, saya mencari penduduk lokal di warung yang bisa menyewakan kapal unuk snorkeling. Tak lupa juga mengajak turis lokal lain (satu-satunya rombongan turis lokal yang satu hotel dengan kami) untuk patungan. Mereka juga tidak diving, tentu saja mereka lebih senang dengan kapal penduduk lokal ini daripada kapal dari diving operator yang harganya gila gila an bila tidak dibarengi turis yang diving. Lumayan, kami mendapatkan harga 500 ribu untuk 5 orang. Tentu saja kapal nya kalah jauh dengan kapal dari diving operator, tapi inilah yang lebih pas di kantong. Banyak sekali spot yang menarik untuk snorkeling atau diving di bunaken. Keunggulan utamanya adalah jenis terumbu karang yang berbentuk wall. Di tempat lain jarang saya menemukan wall sebagus di Bunaken. Yang terbaik menurut saya adalah spot bernama Cela Cela. Disebut Cela Cela karena banyak terdapat lubang atau celah di kumpulan terumbu karang, di celah ini saya menemukan Lion Fish. Agak susah mengambil gambar nya, saya harus sedikit masuk ke celah tersebut, dan harus berhati-hati juga jangan sampai terkena Lion Fish tersebut. Lion Fish memiliki racun di duri nya yang indah. Spot lain yang saya rekomendasikan adalah Lekuan. Di sini banyak terdapat penyu. Mereka suka bersarang di celah terumbu karang yang berbentuk wall. Guide kita menunjukkan ada penyu sedang tidur di sarangnya. Mungkin ini pengalaman sekali seumur hidup memotret penyu di sarang nya yang alami, biasa saya melihat penyu di perarian saja. Di spot yang dangkal, lebih banyak ikan berwarna-warni. Salah satu yang menarik adalah Trumpet Fish berwarna kuning. Tidak setiap tempat bisa menjumpai Trumpet Fish. Tidak seperti Nemo (Clown Fish) yang bisa dijumpai di hampir semua tempat yang banyak Anemon nya. Sayang tidak terdapat ikan besar di Bunaken. Tidak ada Manta atau Whale Shark seperti di Lombok atau Kalimantan. Memang di Bunaken lebih terkenal dengan sususan terumbu karang nya. Namun yang menarik difoto bukan cuma ikan, banyak juga jenis tanaman yang menarik. Selain ikan, penyu, dan tanaman, yang menarik difoto tentu saja turis lain yang sedang diving. Di Bunaken banyak orang belajar diving atau sekedar Fun Diving. Fun Diving adalah diving ditarik oelh instruktur, tidak perlu sertifikat, namun di kedalaman maksimal sekitar 6 meter. Fun Diving inilah yang paling gampang difoto. Ingat bahwa semakin dalam maka cahaya matahari makin sedikit dan warna makin cenderung kebiru- biruan. Tidak banyak saya melihat turis yang freediving seperti saya. Freediving adalah kegiatan diving tanpa menggunakan tabung oksigen. Hanya mengandalkan fin, masker, dan kekuatan tahan nafas. Cara ini lebih praktis untuk saya, tidak perlu pusing memikirkan tetek bengek seperti safety stop, decompression time, license, dan lain lain. Dan tentunya, lebih bersahabat di kantong. Di kedalaman sekitar 6 meter saya menemukan kerang. Apa yang bisa kita nikmati di Bunaken selain pemandangan bawah laut nya ? Jujur, tidak banyak. Hampir tidak ada apa-apa di sini. Bila tidak ada rencana basah-basahan, tidak disarankan untuk ke Bunaken. Beruntung saya mendapatkan foto sunset yang lumayan. Foto Lengkapnya : http://chrizz-photography.blogspot.co.id/2017/08/freediving-di-bunaken.html
  14. Hai Traveler sejati.... Rasanya Indonesia tidak pernah ada habisnya untuk di eksplor, dari mulai pegunungan hingga ke lautan. Dari pangkal-an ojek hingga ujung dunia. Nah, ngomong-ngomong soal ‘ujung’ #RadaMaksa, kali ini saya mau berbagi cerita tentang daerah berawalan kata Ujung. Iya... Ujung genteng #udah ada di judul sih#. November 2012 lalu saya berkesempatan berlibur di kawasan yang masih berada di wilayah administratif Sukabami ini, tepatnya di kecamatan Ciracap. Ujung genteng ini saya rasa cukup tepat untuk kalian yang ingin berlibur di akhir pekan dengan suasana pantai khas pantai selatan. Apalagi lokasinya tidak begitu jauh dari Jakarta, dijamin kalian tidak akan kecewa menikmati liburan akhir pekan kalian di Ujung Genteng. Tapi sayangnya, tidak ada angkutan umum yang khusus mengantarkan kalian kesini, jadi saya sarankan untuk menyewa mobil dari daerah kalian. Atau naik bus terlebih dahulu ke Sukabumi kemudian baru mencari sewa mobil untuk ke Ujung Genteng. Alternatif berikutnya ialah naik Kereta Pangrango (Bogor-Sukabumi) dengan harga tiket ekonomi Rp20.000 dan Eksekutif Rp50.000 dengan jadwal keberangkatan terpagi ialah jam 8 pagi. Sesampainya di Stasiun Sukabumi, kalian bisa naik jurusan lembursitu (Rp6000). Sampai di terminal lembursitu, kalian naik Elf jurusan Surade dengan ongkos Rp30.000,- dimana perjalanan memakan waktu sekitar 3-4 jam perjalanan. Dari Surade tinggal naik angkot ke Ujung genteng atau naik Ojek yang biasanya menyerbu ketika kita turun dari Elf. Hari 1 Perjalanan saya mulai dari subuh jam 5 pagi. Perjalanan dari Bogor saya tempuh selama 9 jam. Menuju Ujung Genteng, perjalanan berkelok, tanjakan, turunan, berkelok lagi, tanjakan lagi, turunan lagi, khas jalanan selatan jawa. Jadi bagi kalian yang kurang begitu hafal lokasi, perjalanan siang hari jadi alternatif terbaik. Ditambah lagi dengan jalanan ketika sudah mulai memasuki kawasan Ujung Genteng, jalannya tidak begitu mulus meskipun sudah beraspal. Beberapa titik penuh dengan lubang, bahkan cukup membahayakan jika tidak berhati-hati. Sekali lagi saya ingatkan ini perjalanan akhir tahun 2012, mungkin saja sekarang sudah mengalami perbaikan. Siang hari pukul 2, saya dan rombongan tiba di Ujung genteng. Untuk kalian yang belum menyiapkan penginapan, di Ujung genteng ini sudah cukup banyak penginapan dari yang berkelas hotel melati, villa, sampai rumah warga yang bisa disewakan. Tarif yang diberikan untuk penginapan di pinggir jalan adalah sekitar Rp150.000/malam, sedangkan untuk penginapan villa didekat pantai tentunya akan lebih mahal. Begitupun dengan penginapan di rumah warga yang juga berada dekat dengan pantai ditaksir sekitar Rp350.000/malam, semua tergantung hasil tawar menawar kalian. Untuk pengalaman yang lebih berkesan, kalian juga bisa menginap di Penginapan milik Penangkaran Penyu Pangumbahan, seperti yang saya lakukan. Menurut info biayanya Rp250.000/malam (Cp Bpk.Janawi : 0859 2132 0362) . Saya kurang tau harga karena trip diurus pihak kampus.. Tapi untuk menuju Penangkaran Penyu ini, jalannya sangat amat tidak mulus, apalagi saat saya datang ialah di musim penghujan, jadilah jalannya becek penuh kubangan. Untuk sampai ke penangkaran ini saja, kami harus dijemput oleh mobil jeep milik dinas penangkaran tersebut. Bahkan jika kalian naik motor pun ada kemungkinan juga tetap harus beberapa kali turun karena menghindari kubangan. Penangkaran Penyu Namun dari semua kesulitan itu, Apa keuntungannya jika kalian menginap di penangkaran penyu ini? Ya... tentu saja kalian bisa melihat lokasi penangkaran penyu berupa kandang telurnya yang berada di belakang penginapan yang juga di area pantai. Tidak Cuma itu, saat malam kalian bisa ikut petugas untuk memantau alias menunggu penyu yang mungkin datang untuk bertelur. Dan lagi.... jika kalian datang dissaat yang tepat dan sedang ramai pengunjung, kalian bisa ikut (tambahan Rp.5000 saja) untuk melepaskan tukik (sebutan anak penyu). Bagaiaman? Rp 250.000 rasanya tidak mahal untuk merasakan semua pengalaman itu bukan? Seusai beristirahat sejenak di penginapan, sore hari kami menuju pantai untuk melihat sunset. Tapi sayangnya ternyat karena kita berada di laut selatan, artinya tidak ada sunset yang bisa dilihat disini. 1. Pantai Pangumbahan Pantai yang memiliki panjang 2 km lebih ini merupakan pantai utama di Kawasan Ujung Genteng. Di pantai ini, kalian bisa menikmati kejernihan air khas pantai selatan jawa. Tapi kalian tidak disarankan untuk berenang tentunya, karena memang ombak di pantai Selatan sudah terkenal dengan keganasannya, termasuk ketika saya datang, ombak bulan November sangat besar dan tidak bersahabat untuk berenang. Akhirnya saya dan teman- teman hanya berkeliling menyusuri pantai yang masih sangat minim wisatawan ini. Jadilah kalian bisa puas bermain dan menikmati keindahan Samudera Hindia yang luas terbentang tanpa batas. Pantai pangumbahan Ketika hari sudah mulai gelap, saya kembali ke penginapan dengan melewati jalur pemukiman penduduk. Dari sini kalian bisa juga mampir kebeberapa rumah yang menjual souvenir khas Ujung Genteng atau jika kurang tertarik, jangan khawatir karena di Penginapan Penangkaran Penyu, juga dijual souvenir ini. Kalian bisa langsung tanyakan ke pihak pengelola. Malam hari, cobalah untuk menyantap makan malam dengan ikan laut dan beragam makanan laut lainnya. Para pedagang ini biasa membuka lapak di depan penginapan, apalagi ketika banyak pengunjung seperti saat ini. Kalian bisa memilih beragam jenis ikan laut yang nanti akan di bakar langsung oleh bapak penjualnya. Harganya juga cukup murah, hanya sekitar Rp30.000-Rp60.000 per ekor ditambah dengan upah bakar + sambal kecapnya nya Rp15.000. Menikmati Ikan bakar di Penginapan Suasana makan bersama teman-teman dari ikan yang masih segar ini tentu saja akan menambah kenikmatan liburan kalian disini. Usai makan, silahkan memilih langkah selanjutnya, tidur atau tetap terjaga. Saya sedniri memilih tidur untuk kemudian jam 11 malam akan ikut serta dengan petugas penangkaran dari Departemen Kelautan dan Perkikanan. Jadi memang penangkaran ini sekarang di pegang oleh Dept kelautan dan Perikanan, dari merekalah sekarang semua tanggung jawab pelestarian penyu ini dilakukan termasuk penyelamatan telur penyu setiap malamnya seperti saat ini. 2. Pengawasan Malam : Menanti Penyu Bertelur Tiap malam, petugas melakukan patroli untuk mengawasi apakah ada penyu bertelur. Sebenarnya kegiatan ini bukan kegiatan wisata yang bisa dilakukan secara massal karena tentunya akan menggangu penyu yang ingin bertelur, jadi mungkin hanya beberapa orang saja yang bisa ikut serta mengikuti petugas. Kegiatan ini adalah upaya pengelola untuk melindungi keberadaan penyu dan telur- telurnya. Karena jika tidak, maka telur-telur penyu ini akan diambil oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab utnuk dijual dan dikonsumsi. Hal ini karena telur penyu dipercaya dapat mengobati beragam penyakit. Harga nya pun dijual sangat murah, hanya sekitar Rp3000 saja, padahal penyu penyu ini sudah tergolong hewan langka. Oh iya, penyu disini berjenis penyu hijau yang sudah sangat langka keberadaannya. Penyu Bertelur (sumber gambar : www.kabarinews.com) Kegiatan mengawasi ini sebetulnya sangat membosankan karena kalian hanya akan duduk menunggu mengawasi jika ada penyu yang datang. Tidak boleh berisik karena penyu bisa pergi dan batal bertelur. Itupun jika kalian beruntung melihat penyu yang datang dan bertelur. Jika penyu telah bertelur, setelah sang induk pergi, petugas akan mengambil telurnya dan memindahkannya ke penangkaran. Hal ini lagi-lagi untuk melindungi telur dari predator, baik itu hewan maupun predator terganas, manusia. Oh iya tips untuk kalian jika ingin menyaksikan penyu bertelur, waktu terbaik datang ke sini ialah antara oktober hingga maret. Hari 2 Pagi hari saya langsung ke pantai kembali menikmati pantai Pangumbahan di pagi hari. Ternyata di pagi hari seperti ini adalah waktu yang pas untuk menikmati pantai karena ombaknya tidak sebegitu besar saat siang hari. Jadwal pagi ini pun sangat saya nantikan yaitu melepas tukik ke pantai. Jadwal melepas tukik biasanya ialah pagi atau sore tergantung kondisi terbanyak wisatawan dan melihat kondisi cuaca di lautan. Jadi bisa kalian diskusikan bersama pengelola jika kalian ingin ikut serta disini. 3. Melepas Tukik Seperti yang sudah saya bahas sebelumnya, untuk ikut serta melihat pelepasan tukik, kita dikenakan tarif Rp 5000,-, mungkin ini seperti kompensasi biaya perawatan, karena toh sebetulnya tanpa ada wisatawan, tukik akan tetap dilepas oleh pengelola. Kegiatan melepas tukik ini juga jangan dibayangkan jika kalian akan melepas tukik dari tangan kalian sendiri karena ternyata itu dilarang demi keselamatan tukik itu sendiri, ya mungkin pengelola khawatir jika tukik justru mati atau dibawa kabur oleh wisatawan. Jadilah wisatawan hanya akan dibariskan berjajar menghadap pantai, lalu petugas akan melepskan tukiknya dari ember. Dan kita akan melihat tukik itu dilepaskan dan berjalan menuju garis pantai. Selain tidak boleh megang tukik, peraturan lainnya ialah, wisatawan juga tidak boleh berdiri didepan jalur tukik dan terlalu dekat dengan tukik, lalu tidak boleh juga mengambil foto terlalu dekat dengan tukik. Semua peraturan ini dibuat tentunya agar tukik dapat menuju habitatnya dengan selamat tanpa stress terlebih dahulu. Melepas Tukik (sumber gambar : www.discovery-indonesia.blogspot.com) Usai menyaksikan kebahagian tukik yang menuju habitatnya, saatnya kita menuju objek wisata berikutnya yaitu Air Terjun Cikaso. 4. Air Terjun Cikaso Air terjun ini berada cukup jauh dari Pangumbahan yaitu hampir 2 jam perjalanan mobil. Berada di Kampung Ciniti, Desa Cibitung, Kecamatan Surade. Tidak ada angkot yang menuju ke sini, jadi pilihannya jika tidak membeawa mobil ialah naik ojek sekitar Rp60.000. Pilihan lain ialah kalian bisa sewa angkot seharian sama sopirnya, tarif yang mereka patok berkisar antara Rp300.000-Rp400.000,-. Sesampainya di lokasi, untuk menuju air terjunnya kalian bisa berjalan kaki atau menggunakan perahu. Berjalan kaki kira kira 15 menit saja, sedangkan kalau naik perahu biaya nya Rp60.000/perahu yang bisa ditumpangi 8-10 orang. Sesampainya di air terjun kalian harus bayar lagi ongkos kebersihan Rp2000,- tidak mengerti juga kenapa bisa beda antara tiket masuk dan kebersihan. Tapi secara pemandangan, air terjun ini sangat memukau. Air terjunnya cukup tinggi dengan aliran air yang jernih, namun disarankan untuk tidak berenang di bawah air terjun karena cukup dalam, mencapai 3 meter. Air terjun/curug ini memiliki tiga aliran air, dua diantaranya sangat jelas terlihat, dimana ketiga aliran ini memiliki namanya masing masing yaitu asahan, meong, dan aki. Berada disini rasanya tidak cukup hanya beberapa menit saja karena pemandangan dan kejernihan airnya yang sangat memanjakan mata. Curug Cikaso (sumber gambar : www.travelxpose.com) Selanjutnya jika kalian punya banyak waktu, cobalah ke Pantai lainnya di ujung Genteng ini yaitu Pantai Ombak Tujuh 5. Pantai Ombak Tujuh Dinamakan ombak tujuh karena kabarnya jika angin kencang, ombak di pantai ini bisa mencapai tujuh lapis ombak. Tak salah jika pantai ini menjadi incaran para pecinta surfing. Lokasi pantai ini cukup jauh dan melewati hutan. Tarif jika kalian naik ojek ialah Rp150.000 PP engan waktu tempuh 1,5 jam. Cara lain yang cukup menantang ialah dengan naik kapal nelayan dari Pantai ujung genteng dengan tarif Rp450.000/kapal. Per kapal bisa diiisi hingga 4 orang. Menggunkan perahu nelayan ini cukup menguji nyali karena kalian akan melewati lautan pantai selatan dengan ombaknya yang cukup bikin gemetaran, jadi banyak banyak berdoa saja. Perjalanan jalur darat ke Pantai (sumber gambar : www.blog.renggagumilar.com) Sesampainya di pantai ombak tujuh, kalian akan melihat keindahan pantai dengan deburan ombak yang sangat memukau ditambah dengan batu batu karang yang semakin memperelok pantai ini. Pantai Ombak Tujuh (sumber gambar : www.blog.renggagumilar.com) Ternyata Ujung Genteng menyimpan keindahan yang luar biasa. Meskipun lokasinya masih sulit dilalui, namun justru itu mungkin yang menjadi sebab masih asri dan alaminya objek wisata disana. Apalagi jika kalian pergi bersama teman-teman, dijamin kalian ibarat memiliki surga pribadi. Selamat berpetualang traveler !!!
  15. Trowulan : Wisata Sejarah Yang Tetap Kuuuuerrrreeeennnnn Bingung memanfaatkan libur Long Weekend awal Mei 2015, sayang sekali jika tidak di manfaatkan untuk refreshing. Ya benar, memanfaatkan hari libur nasional tanggal 1 Mei 2015 untuk sekedar refreshing pikiran. Dan udah lama banget gak touring berdua ama soulmate ane. wkwkwkwk Trip dadakan ane susun dan akhirnyaaaaa…… terpilihlah Trowulan - Mojokerto sebagai tujuan Utama liburan kali ini. Browsing sana-sini untuk cari info mengenai Wisata Trowulan, akhirnya di tentukan tujuan kali ini yaitu : Patung Budha Tidur, Candi Brahu, Kolam Segaran dan Candi Bajangratu. Sekalian mampir di rumah rekan kantor ane di daerah Ngoro Mojosari. H-1 ane iseng bbm dua teman ane ngajakin touring, eh ternyata mereka mau. Mereka ini ladybikers loh, sebutlah namanya Si Nit dan Si Cho. Huehehehe… mantaphhhh… ya udah di tentuin esoknya meeting point depan Carefour Pasuruan Jam 6.45 WIB. 1 Mei 2015 Jam 6.00 pagi teman ane si Nit BBM ane ngabarin kalo Jalan raya Kraton Pasuruan banjir parah tidak bisa di lewati kendaraan apapun !!!! ane sempat bingung, akhirnya ga jadi kumpul di depan Carefour tapi di rumah teman ane si Nit buat berembug alias rapat koordinasi. Qiqiqiqqi Jam 7.00 udah kumpul di rumah si Nit dan akhirnya di sepakati tetap lanjut, lewat rute jalan tikus. Semoga saja tidak ada tikus-tikus berkeliaran. Hahahaa… *just kidding* Namun sungguh kurang beruntung jalan tikus pun ramai dengan motor-motor ataupun mobil yg hendak keluar atau menuju Pasuruan, akhirnya sambil mengikuti petunjuk warga sekitar kita bisa keluar kota Pasuruan. Hampir 1 jam hanya untuk berputar-putar agar bisa keluar kota Pasuruan, dan setelah ketemu jalan raya utama, wowww kemacetan luar biasa terjadi arah menuju kota Pasuruan, kurang lebih sekitar 5 km mulai Kraton – Raci, Bangil. Ckckckckck Perjalanan dilanjutttt lewat rute : Raci – Bangil – Gempol – Japanan – Ngoro – Mojosari – Trowulan. Tepat jam setengah 10 ane udah sampai di tempat temen ane sebutlah namanya si El. Qiqiqi… Mampir sebentar sambil nungguin si El mandi, ane manfaatin untuk nyeruput teh hangat yang udah di sediain. Hihihi Oke si El, udah selesai mandi, perjalanan di lanjutttttt… kali ini si El sebagai leader. Di tengah perjalanan nasib kurang beruntung menghampiri si Nit dan si Cho, ban belakang motor mereka kempes, walhasil kudu cari tempat tambal ban. Kemungkinan ban bocor terkena paku saat lewat jalan tikus tadi. Okelah gpp, dari pada ada apa-apa. Safety first bro.. oke.. oke.. Perjalanan di lanjut menuju Patung Budha Tidur di desa Bejijong kecamatan Trowulan. Mudah sekali menemukannya, dari Mojosari ikuti petunjuk menuju Jombang / Madiun, memasuki area Trowulan ada perempatan kecil. Kalau lurus menuju Jombang / Madiun, ke kiri ke Museum Trowulan&Candi Tikus, ke kanan ke arah Candi Brahu. Kita belok kanan ke arah Candi Brahu. Kurang lebih 200 meter ada pertigaan belok kiri. Sampai di sini tidak ada petunjuk Patung Budha Tidur, namun jika sudah melewati Candi Brahu berarti rute udah benar. Ane dan teman-teman lurus hingga melewati kampung desa Bejijong, tidak lama kemudian ada papan petunjuk Patung Budha Tidur belok kanan. Tepat jam 11.00 ane dan teman-teman nyampe lokasi Patung Budha Tidur. Konon Patung ini terbesar nomor 3 se-Asia sih. Tidak ada biaya tiket masuk namun ada Donasi dan parkir 2rb, sebagai pengunjung yang baik walaupun tidak di pungut biaya setidaknya memberikan donasi sebagai biaya perawatan dan kebersihan. Menurut ane kompleks Patung Budha tidur cukup luas, namun tetap jangan mengotori lingkungan sekitar karena merupakan tempat suci untuk sembayang dan masih ada biksu yang tinggal disana. Penampakan Foto-fotonya : Setelah puas berfoto ria dan makan siang , Jam 13.00 lanjutt tujuan selanjutnya : Candi Brahu. Dari lokasi Patung Budha Tidur, ane ambil rute puter balik menuju arah Candi Brahu. Sampe di Candi Brahu lagi-lagi tidak ada tiket masuk, hanya biaya parkir motor sebesar 3rb saja. Ane dan teman-teman santai sejenak dan tidak lupa foto-fotoan… qiqiqiqi… Candi Brahu ini cukup nyaman suasananya di kelilingi taman dengan rumput hijau sangat segar untuk di pandang. Penampakan Foto-fotonya : Puas di Candi Brahu, lanjuttt menuju Candi Bajangratu. Ane dan teman-teman ambil rute balik menuju perempatan jalan besar / jalan Utama Surabaya – Madiun. Ketemu perempatan ane lurus menuju arah Museum Trowulan, dari perempatan kurang lebih 300 meter ketemu Kolam Segaran, banyak orang memancing di tempat ini. Kolan ini sangat luas menyerupai waduk kecil. Konon kolam ini di gunakan oleh Raja-raja Majapahit untuk menjamu makan tamunya dan piring/ alat makan yang sudah di gunakan di buang kedalam kolam tersebut. Di Depan kolam Segaran ada Museum Majapahit Trowulan. Ane dan teman-teman tidak mampir kemari, karena udah jam 2 siang. Lanjut ke arah Candi Bajangratu. Dari sini ane dan teman-teman lurus hingga ketemu pertigaan klo ke kiri kearah Pacet. Ane belok kiri kurang lebih 1 km ketemu Gapura / Candi Bajangratu. Tidak ada tiket masuk di Candi Bajangratu, namun kita wajib mengisi daftar pengunjung dan ada donasi seikhlasnya. Tarif parkir 3rb saja. Penampakan Foto-fotonya : Ane hanya setengah jam saja di sini, karena rencana hendak ke Air Terjun Grenjengan Pacet, jam 14.30 lanjut menuju Pacet. Namun di tengah perjalanan cuaca mendung gelap dan mulai gerimis. Ane dan teman-teman mampir di alfama*** beli minum dan berembug ulang. Akhirnya di sepakati tidak jadi ke Pacet, dan balik ke rumah si El untuk istirahat. Mungkin lain waktu jika cuaca bersahabat kami akan kesana. Akhirnya jam 15.30, kami berlima sampai di rumah si El, istirahat sejenak dan di sambut hujan deras. Hehehehe.. Jam 17.30 kami berpamitan ke si el dan keluarga untuk kembali ke Pasuruan. Tepat jam 19.00 kami tiba di Pasuruan dengan selamatttt… Oke kawansssss… terima kasih buat touringnya… lanjuttt touring lain waktu yaaaaaa….. Rincian pengeluaran : Bensin : 40.000,- ( jika berboncengan bisa di bagi berdua ) Parkir : 8.000,- Makan siang : 12.500,- Makan malam : 15.000,- Beli Minum : 10.000,- Total : 85.500,- Akses menuju Trowulan : Dari Surabaya : Surabaya – Krian – Mojokerto – Trowulan Kendaraan umum : Naik bus jurusan Jombang / Madiun turun di perempatan Trowulan ( perempatan kecil yang di sebut di atas ), di lanjut naik ojek menuju lokasi-lokasi wisata trowulan. Dari Pasuruan : Pasuruan – Bangil – Gempol – Japanan – Mojosari – Mojokerto – Trowulan Kendaraan umum : naik bus bagong warna kuning dari Pasuruan ke Mojokerto. Dari Mojokerto naik angkutan umum menuju Trowulan, turun di perempatan Trowulan ( perempatan kecil yang di sebut di atas ), di lanjut naik ojek menuju lokasi-lokasi wisata trowulan. Dari Malang : Malang – Pandaan – Japanan – Mojosari – Mojokerto – Trowulan Kendaraan umum : naik bus jurusan ke Mojokerto. Dari Mojokerto naik angkutan umum menuju Trowulan, turun di perempatan Trowulan ( perempatan kecil yang di sebut di atas ), di lanjut naik ojek menuju lokasi-lokasi wisata trowulan. Atau naik bus jurusan Bojonegoro, turun di perempatan Trowulan. Tips berkunjung ke Trowulan : Minum Air mineral secukupnya karena cuaca panas menyengat. Bawa Sunblock. Bawa Tongsis / tripod agar maksimal untuk hunting foto. Jika naik kendaraan sendiri pastikan kendaraan anda dalam kondisi fit, Mesin, Oli, tekanan Ban, Rantai motor dll.
  16. Bagi para pendaki, pasti sudah tidak asing lagi dengan Taman Nasional Gede Pangrango (TNGP). Situ Gunung ini termasuk ke dalam kawasan TNGC yang terletak di kaki Gunung Pangrango, Kecamatan Kadu Dampit, Sukabumi (16 km dari Kota Sukabumi). Weekend adalah waktu yang tempat berkunjung ke Situ Gunung ini, bagi anda yang berdomisili di daerah Jabodetabek, akan lebih mudah meunuju Kota Sukabumi dengan menggunakan KA Pangrango dari Stasiun Paledang, Bogor, untuk menghindari macet. Setelah sampai di Stasiun Bogor, kita hanya perlu berjalan sedikit untuk bisa sampai di Stasiun Paledang, letaknya di belakang KFC stasiun Bogor. Harga tiket rute Bogor – Sukabumi cukup bersahabat di Kantong, sebesar Rp 20.000 dengan pemberangkatan paling pagi pukul 07.55 WIB. Selama di perjalanan Bogor-Sukabumi dengan KA Pangrango, pemandangan yang disajikan sangat menarik, mulai dari lanskap sawah, sungai, hutan, dan permukiman. Kita juga dapat melihat keunikan stasiun-stasiun yang dilewati rute Bogor-Sukabumi ini, karena masih sangat dijaga keasliannya oleh PT Kereta Api. Stasiun tersebut hanya memiliki satu bangunan memanjang, bercat putih kusam dilengkapi dua atau tiga lajur rel saja, jauh dari teknologi sinyal berlampu ala KRL Jakarta, penunjuk di stasiun-stasiun ini hanya lah plang besi berkepala bundar diatas sebuah tiang tinggi yang bergerak turun naik menandakan apakah kereta sudah bisa bergerak atau belum, menarik bukan Untuk mempermudah perjalanan menuju Kecamatan Kadu Dampit, sebaiknya turun di Stasiun Cisaat. Dari stasiun Cisaat, kita harus berganti angkutan umum dua kali untuk menuju Situ Gunung. Pertama menuju perempatan polsek Cisaat (Rp 4.000) dan kedua menggunakan carry untuk bisa sampai ke situ gunung karena perjalanannya cukup menanjak (Rp 8.000). Situ Gunung ini masih termasuk kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango di ketinggian 970 mdpl. Harga tiket masuk ke Situ Gunung ini relatif murah sebesar Rp 8.500 karena banyaknya fasilitas yang disajikan di dalamnya. Dan perjalanan dilanjutkan dengan berjalan kaki sejauh 1 km. Jalanan menuju Situ Gunung ini cukup nyaman, lebar, berbatu dan aman. Meskipun perjalanan menuju lokasi membuat anda sedikit ngos-ngosan, tetapi tetap nyaman karena pemandangan hutan yang hijau akan menyegarkan mata siapapun, belum lagi udaranya yang segar. Akhirnya danau cantik itu muncul, berlatar pepohonan pinus lebat dan dikejauhan tampak segaris biru pegunungan indah. Situ Gunung, Sukabumi Ada dataran rumput cukup luas untuk sekedar berbaring duduk santai beralas tikar, cocok untuk piknik bersama keluarga. Tak hanya menyimpan Situ Gunung, kawasan ini juga punya air terjun yang indah. Setelah puas menikmati situ gunung anda bisa beranjak menuju salah satu curug di situ gunung ini yaitu Curug Sawer. Dengan berjalan kaki, jarak seiktar 4 km, waktu tempuh setengah jam, dan perjalanan yang berbukit-bukit, anda akan sampai di curug sawer. Jalanaan menuju Curug Sawer ini, cukup sempit, tertutup rapatnya tanaman, cocok untuk anda yang ingin berolahraga sambil bertamasya. Sesampainya disana rasa lelah kita akan terbayar karena indahnya pemandangan yang disajikan. Curug Sawer Bagi nda yang ingin berenang di kubangan Curug Sawer seluas 60 m2, sebaiknya jangan karena dasar kubangan tersebut cukup dalam akibat gerusan air dari curug. Namun anda bisa bermain air di airan air yang agak jauh dari kubangan air tersebut. Tepat disbelah curug sawer ini terdapat juga curug yang lebih kecil yaitu Curug Bagong. Anda dapat bermalam disini dengan bercamping di tepi danau atau menginap di penginapan yang ada di tepi Situ Gunung dengan kisaran harga Rp. 400.000 – Rp. 600.000/malam yg bisa kita sewa. Disepanjang jalan menuju Komplek Situ Gunung juga terdapat banyak villa milik warga yg dapat disewakan, dengan tarif lebih murah jadi tidak perlu khawatir jika ingin bermalam disini. Untuk fasilitas di situ gunung lumayan lengkap : ada mushola, tempat parkir yg luas, toilet, warung tenda yg menjual makanan, dan tempat outbound. Bagi anda yang tidak ingin menginap pun tidak masalah, anda dapat pulang sebelum matahari tenggelam karena sedikitnya penerangan. Jika anda menggunakan kereta untuk pulang, pastikan anda sudah sampai di stasiun sukabumi sebelum malam datang karena jadwal keberangkatan paling akhir KA Pangrango dari stasiun Sukabumi pukul 15.45. Jangan lupa membeli oleh-oleh khas Kota Sukabumi yaitu mochi. Selamat mencoba, semoga liburan anda menyenangkan
  17. Semakin sulit alam ditembus. Maka semakin asrilah tempat yang dituju. Curug Malela Kalimat tersebut tertanam di kepala dan hati saya saat mengunjungi alam. Menunjukkan betapa luar biasanya maha karya Tuhan untuk Menciptakan takjub demi takjub yang tak berkesudahan Menuju Malela Malela Dari Jauh Berjuluk Niagara mini. Karakteristik Curug Malela memang lebih kecil dibanding air terjun kebanggan negeri Kanada. Tetapi bila ditanya bagaimana keindahan disana? Maka saya akan menjawab "Luar biasa" Alasan Pertama adalah karena letaknya memang berada Indonesia, dimana semakin menunjukkan kekayaan yang berada di negeri ini. Kedua, untuk menuju kesana dibutuhkan bukan hanya kemauan tetapi tekad dan perjuangan yang memang harus turut serta hadir dalam diri. Menjadikan kita terus bersyukur bahwa setiap perjalanan adalah bahan instropeksi diri kita terhadap alam, manusia dan Tuhan. Curug malela adalah air terjun yang terbilang baru sebagai destinasi wisata. Selain trackingnya yang bikin dengkul lemas. Untuk akses kesana juga masih menggunakan ojek sejauh 9 km dengan kondisi medan yang buruk. Ditambah usaha untuk jalan kaki kurang lebih sejauh 6 km. Bila musim hujan tiba. Menuju Malela menjadi tracking yang tampak mengasyikkan. Batuan menjadi licin dan tanah menjadi gembur, ditambah tanjaan yang terjal baik yang kita lewati menggunakan kaki atau kuda besi sekalipun. terjal Terlepas dari itu, suasana alam yang indah dan pemandangan curug akan menjadi penawar. Menyegarkan mata dan pikiran untuk sekedar lebih bisa bernafas sebagai manusia. Ditemani dinginnya cuaca, rintik hujan dan teh hangat yang menambah harmoni perpaduan syukur atas nikmatNya. Perjalanan menuju Malela mengajarkan tentang hidup yang terus memilih. Diantara Jarak yang selalu menciptakan peristiwa. Lalu mengais sisi manusia mengenai waktu. Belajar untuk tidak mengeluh karena jauh. Dimana hikmah mengenal Tuhan adalah sebuah karunia. Noted : 1. Curug malela merupakan air terjun yang terletak di Bandung barat perbatasan Ciancur. 2. Untuk menuju kesana kita bisa menggunakan mobil pribadi atau kendaraan umum. 3. Perjalanan saya menggunakan rute kendaraan umum dari jakarta. Dengan detail sbgai berikut : Jakarta - cimahi : kereta argo parahyangan pukul 05.15 harga 95rb Cimahi - buni jaya : Disini kita menggunakan 3 kendaraan umum. Yang pertama naek bus menuju pasar cililin, oper angkot kuning menuju liang meong, pindah elf menuju buni jaya dengan harga 30rb. Tetapi jika kalian datang pagi bisa menggunakan elf menuju Buni Jaya untuk sekali jalan dengan harga yang sama. Buni jaya - malela Ini adalah perjalanan yang lumayan melelahkan. Disini kita harus menggunakan jasa ojek. Harganya 120rb, tampak mahal. Tetapi percayalah jika kalian melewati medannya harga segitu menjadi rasional. Jaraknya 9 km dengan jalan yang aduhai. Untuk ojek kebetulan saya kenal koordinator disana. Namanya Pak Dedi kohok. No tlpn : 087822873886 Beliau adalah penanggung jawab dan ketua ojek di malela. Orangnya baik dan ramah. 4. Jika kita terlalu malam di malela kita bisa menginap disana. Bisa bertanya ke pak dedi. Beliau tidak pernah memasang tarif menginap. Tetapi ada baiknya kita tahu diri untuk memberi uang atau sembako ke mereka. 5. Pakailah sepatu/sandal untuk tracking. Apalagi di musim hujan. Karena medan bisa berubah menjadi berat sewaktu waktu 6. Ada beberapa pedagang disana. Please tolong belilah. Gorengan disana seharga Rp 500 rupiah. Teh hangat Rp 3000. Dan setiap hari mereka berjalan 30 menit lebih untuk berjualan. 7. Mari jaga nusantara ini, jangan buang sampah sembarang. Apalagi di sekitar air terjun membuangnya. Karena orng pandai dan bijak mengerti membuang sampah pada tempatnya. Kalo beminat mampir gan Bukanrastaman :kiss
  18. Ini cerita wisata hijau saya bersama teman-teman kantor awal Maret lalu. Memiliki pimpinan di kantor seorang pecinta dan peduli lingkungan merupakan kebanggan tersendiri buat saya, tapi jangan heran jika acara employee gathering nya pun harus berbau alam. "Malam terang bulan biasa aja emang, tapi coba nikmati di atas gunung pasti gak biasa," itulah kutipan kalimat dari email yang saya terima. Employee gathering akan diadakan di camping ground Sarongge, acara ini wajib diikuti oleh seluruh karyawan. Meskipun wajib pada kenyataannya banyak karyawan yang tidak bisa ikut, wajar sih karena kegiatan mendaki gunung memang tidak bisa dilakukan semua orang. Kurang lebih pukul tiga sore, Jumat awal Maret 2015 kami tiba di Desa Sarongge Cianjur Jawa Barat. Udara segar menghampiri kami yang baru turun dari mobil. Setelah beristirahat sejenak di Saung Sarongge kami melanjutkan trekking sejauh kurang lebih 2 kilometer menuju camping ground. Hijaunya perkebunan sayur milik warga menjadi pemandangan yang menyejukkan mata. Sesampainya di camping ground kami disuguhi teh sereh hangat dan kudapan kacang, ubi dan pisang rebus yang disediakan oleh pengelola. Lupakan sesaat kehidupan perkotaan mari nikmati apa yang diberikan oleh alam. Keseruan di camping ground Saatnya makan malam, sinar rembulan terang menyinari camping ground. Panasnya api unggun cukup menghangatkan dinginnya udara di ketinggian 1.560 mdpl. Kami duduk mengelilinginya sambil menyantap menu makan malam dan acara dilanjutkan dengan game. Aika menyalakan senter dan menyorotkannya ke salah satu peserta, bagi peserta yang ditunjuk harus menyebutkan 3 poin mengenai Aika yang diketahuinya. Game ini berlanjut sampai ke semua peserta, tujuannya adalah supaya saling mengenal. Karena kesibukan di kantor, banyak di antara kami yang tidak saling mengenal. Malam mulai larut diisi dengan acara bebas, Edgar memainkan gitarnya diiringi nyayian dari teman-teman membuat suasana semakin sahdu sebagai pengantar tidur buat saya yang telah meringkuk di tenda. Di hari kedua gathering acara diisi dengan kegiatan tanam pohon dan edukasi hutan, trekking masuk ke Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP). Sarongge merupakan kawasan penyangga TNGGP, dulunya area camping ground ini digunakan oleh penduduk lokal sebagai lahan pertanian, melalui pendekatan dari Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango Kementerian Kehutanan aktifitas pertanian di kawasan TNGGP mulai ditinggalkan oleh Warga. Sekitar tahun 2003 Green Radio bekerjasama dengan Balai Besar TNGGP melalui program Adopsi Pohon melakukan pembinaan dan pemberdayaan kepada penduduk setempat untuk menyadarkan akan pentingnya menanam dan merawat hutan yang ada. Adopsi pohon penting untuk menyelamatkan kawasan TNGGP yang mulai gundul. Foto by Danang DKW Dari camping ground Sarongge peserta terbagi menjadi dua kelompok, saya bersama 13 teman masuk kelompok yang memilih trek panjang sampai ke air terjun Ciheulang. Dibutuhkan waktu dua sampai tiga jam untuk mencapai air terjun. Dipandu Pak Dadan, Pak Wawan dan Pak Sapri kami meninggalkan camping ground. Di area adopsi pohon Hutan Sahabat Green kami menanam bibit pohon rasamala dan puspa. Satu pohon yang kami tanam bisa menyelamatkan dua jiwa. Pak Dadan bilang sebelum ditanam sebaiknya berdoa dulu supaya pohonnya bisa tumbuh. Kita juga bisa menamai pohon kita, suatu waktu kita bisa minta pengelola Sarongge untuk mengecek pohon kita jika mati akan diganti dengan pohon yang baru. Satu pohon yang kami tanam menyelamatkan 2 jiwa Trekking akan melewati tiga lembah dan sungai, menerobos hutan primer TNGP yang kaya akan vegetasi dan fauna. Melewati semak perdu kami menemukan tanaman buah arbei (rubus reflexus ker) berwarna merah rasanya manis asam dan segar kami diperbolehkan untuk memakannya. Tak hanya itu tumbuhan perdu lainnya yang kami temui adalah cecenet (physallis peruviana) buah yang dikenal dengan ciplukan ini bisa mengatasi pegal linu dan sakit pinggang. Kami terus berjalan di antara semak berbunga, hamparan taman bunga ungu yang cantik ini memberi warna dalam perjalanan kami. Namanya bunga pacar tere (Impatiens platypetala lindl) yang berkahsiat sebagai obat penurun panas. Menembus lebatnya hutan primer TNGGP menghirup oksigen gratis yang segar, Pak Dadan mengenalkan pohon teter (solanum verbasifolium) yang bisa dipakai sebagai pestisida alami, terutama di bagian daun dan bunganya jadi jangan coba-coba untuk memakannya. Berjalan ke dalam gelapnya hutan Pak Wawan berhenti di salah satu pohon yang tinggi, ini adalah pohon saninten (castanopsis argentea) tinggi pohonnya bisa mencapai 15 meter menjadi tempat sarang burung. Pohon dan daunnya mirip pohon rambutan tapi rasanya seperti kelapa. Buahnya menjadi kegemaran primata, tanaman ini langka dan bibitnya sulit dicari. Pak Wawan pemandu kami menjelaskan tentang pohon Saninten Di lereng yang kami lewati di kemiringan kurang lebih 35 derajat, sekitar tahun 1975 area ini dulunya telah beralih fungsi menjadi perkebunan warga tapi kini pohon-pohon rasamala tumbuh tinggi di sini. Akarnya yang kuat bisa mencegah tanah longsor. Kami berjalan melewati sungai yang jernih dan menerobos semak-semak tinggi jalur ini sepertinya jarang dilewati, sampai lah kami pada area terbuka perkebunan milik warga. Dari sini air terjun Ciheulang sudah dekat, jaraknya kurang lebih 200 meter lagi. Suasana di air terjun Ciheulang sepi pengunjung, hanya ada 4 orang pemuda sedang duduk di balai bambu. Air yang jatuh jernih sekali dari mata air pegunungan, tingginya kurang lebih 15 meter. Hanya Jay dan Rebeca yang berani mandi merasakan dingin dan segarnya di bawah kucuran air terjun. Kami memilih jalur berbeda untuk kembali ke camping ground, masuk ke kawasan hutan rapat TNGGP. Selama trekking dilarang untuk membuang sampah, cukup tinggalkan jejak kaki sebagai kenangan. **** Catatan: Di Sarongge kita bisa memilih wisata hijau mulai dari menelusuri hutan tropis, tanam pohon, tea walk, belajar soal sayur organik sampai cara membuat sabun sereh. Sarongge terletak di desa Ciputri, kecamatan Pacet, Cianjur Jawa Barat. Untuk menuju ke sana jika melalu Jakarta dan bawa kendaraan sendiri bisa melalui jalur puncak. Jika naik kendaraan umum dari Jakarta bisa naik kereta tujuan Bogor, dari stasiun naik angkot jurusan Terminal Baranangsiang lanjut jalan ke arah pintu tol dan naik mobil L-300 (warna putih) jurusan Bogor - Cianjur turun di SPBU Ciherang yang ada di sebelah kiri, nyeberang jalan ke arah pangkalan ojek lanjut naik ojek menuju Saung Sarongge. http://greeninitiativefoundation.org/indonesia
  19. Itinerary Perjalanan Ekowisata Petungkriyono Di Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah, Selama 3 Hari 2 Malam Sekilas tentang Ekowisata Petungkriyono Ekowisata Petungkriyono berlokasi 30 km di sebelah selatan Kajen dengan deretan pegunungan Rogojembangan dan keunikan hutan yang masih alami. Ada begitu banyak pemandangan yang disajikan oleh alam petungkriyono yang sayang untuk dilewatkan. Fasilitas yang dimiliki oleh ekowisata petugkriyono antara lain homestay, camping ground, & gardu pandang. Pengelolaan dilakukan bersama-sama masyarakat yang tergabung dalam LMDH serta berkoordinasi dengan Perhutani. Ekowisata Petungkriyono dirintis mulai tahun 2005 dan diresmikan 21 Januari 2006. Untuk pergi kesini, sebaiknya bersama keluarga atau teman, selain suasana menjadi lebih hangat, pembagian biaya tentu akan lebih ringan. ITINERARY Hari 1 (Jakarta – Kota Pekalongan) Cara terbaik menuju Kota Pekalongan adalah dengan menggunakan angkutan kereta api karena selain menghindari macet, tiket yang ditawarkan juga relatif murah sebesar Rp 65.000. Sebaiknya pilih jadwal keberangkatan paling malam agar tiba pada pagi hari di stasiun pekalongan. (Satsiun Pekalongan – Pasar Doro) Tiba di stasiun pekalongan menuju pasar doro, kita dapat menyewa angkutan umum yang ada di stasiun pekalongan dengan tarif setiap orang sebesar Rp 10.000 Dari pasar doro kita bisa naik angkutan sayur (doplak) yang akan naik ke atas dengan tarif sebesar Rp20.000 . Sebaiknya tiba di pasar doro tidak diatas jam 9 pagi karena doplak setiap desa sudah naik ke atas. Disinilah letak keunikan perjalananan ini, sambil berbaur dengan warga dan berbincang-bincang tentang keluh kesah mereka, kita dapat menikmati hutan yang masih alami milik ekowisata petungkriyono. Info : Sebaiknya gunakan jaket yang hangat karena jika kabut sudah mulai turun, suhu di tempat ini bisa mencapai 16˚C. (Pasar Doro – Desa Curug muncar) dengan waktu tempuh selama 2 jam, desa curug muncar adalah salah satu desa yang menyediakan homestay yang cukup terjangkau sebesar Rp 50.000 per malam. Pada hari pertama atau kedua jika bosan menginap di penginapan, camping semalam di curug tlogo lumbu bisa menjadi sebuah alternatif yang menarik. Yang sayang untuk dilewatkan, karena alamnya masih sangat terjaga, di desa ini masih banyak terdapat kunang-kunang berterbangan pada malam hari setelah hujan turun, cantik sekali. Pemandangan alami Ekowisata Petungkriyono Pemandangan di curug tlogo lumbu atau curug muncar Pemandangan Desa Curug Muncar Hari 2 Di desa curug muncar ini, memiliki 2 doplak untuk mengantar warga, jadi kita bisa menyewanya seharian, tarif menyewa seharian per orang sebesar Rp 33.000. Seharian penuh kita akan diantar oleh doplak berkeliling ekowisata petungkriyono. Destinasi pertama kita adalah desa kayupuring. Disini kita dapat melakukan river tubing. River tubing di desa kayupuring ini termasuk ke dalam kategori river tubing aliran deras dengan bebatuan besar sehingga sangat memacu adrenalin. Waktu paling pas untuk melakukan river tubing adalah pagi hari sekitar pukul 08.00 WIB. Tarif per orangnya relatif murah sebesar Rp 75.000. Jika ingin pengalaman river tubing yang lebih menantang, maka datanglah ke desa ini saat musim penghujan, karena alirannya lebih deras. Setelah lelah melakukan river tubing, kita dapat relaksasi di curug bajing yang masih terjaga kealamiannya, dan baru-baru ini dikelola oleh masyarakat, harga tiket masuknya pun terjangkau sebesar Rp 3.000. Di curug bajing ini juga kita bisa melakukan camping karena area camping nya pun sudah tersedia. Jika tidak mau melakukan camping, kita dapat kembali ke homestay. Curug Bajing Petungkriyono Jika masih belum puas dengan keindahan curug-curug yag ada di ekowisata petungkriyono, kita dapat menyewa pemandu dari warga untuk mengantar kita mengexplore keindahan curug-curug lainnya yang ada di ekowisata petungkrriyono yang masih belum terjamah oleh wisatawan lainnya. Info : Jika kita tidak mau bersusah payah memikirkan makanan setiap harinya, warga sekitar homestay menawarkan jasa untuk memasak makanan khas peklaongan seperti nasi megono untuk dimakan setiap harinya. Setiap orangnya dikenakan biaya sebesar Rp 20.000 per hari. Hari 3 Karena doplak yang selalu turun setiap pagi, maka kita harus meninggalkan homestay sebelum pukul 07.00 WIB agar tidak harus menunggu doplak kembali pada siang hari dengan tarif Rp 20.000 per orang. Sampai di pasar doro, kita bisa naik angkutan umum jurusan kedunwuni, lalu kedunwuni menuju lapangan jetayu kota pekalongan, dengan tarif masing-masing sebesar Rp 3.000. Di lapangan jetayu ini terdapat signage kota pekalongan yang berbentuk huruf yang bertuliskan “BATIK†kita bisa berfoto-foto disini. Museum batik Pekalongan Selain terdapat signage, disini juga terdapat museum batik yang menyajikan berbagai jenis batik dari seluruh nusantara dengan tarif masuk Rp 5000. Selain itu kita juga diajarkan membatik dengan canting dan lilin. Hasil dari kain yang telah kita batik boleh dibawa pulang untuk dijadikan oleh-oleh. Oleh-oleh dari museum batik Pekalongan Siang harinya kita bisa mengisi perut dengan mencari makanan khas kota pekalongan yaitu Tauto. Harga makanan ini Rp 15.000 per porsi. Belum puas mengelilingi kota pekalongan, kita dapat melanjtkan perjalanan menuju pasar setono untuk membeli oleh-oleh sebelum kembali ke jakarta. Nah, itu dia itinerary perjalanan Ekowisata petungkriyono di kabupaten pekalongan selama 3 hari 2 malam. Ternyata Pekalongan memiliki banyak pesona wisata yang dapat kamu jadikan dalam daftar liburanmu selanjutnya ya. Semoga itinerary ini dapat membantumu dalam menyusun kegiatan liburanmu selama berada di kabupaten/kota pekalongan.
  20. Haloooo lohaaaaaaaaaa..... Ini pertama kalinya saya ngisi field report jalan-jalan.. saya mau share pengalaman saya waktu jalan-jalan ke tebing keraton (tebing instagram klo kata orang-orang, hehehehhe). 3 bulan yang lalu karena penasaran dengan beberapa postingan teman, saya akhirnya bertekad mengisi akhir pekan saya untuk mengujungi tebing yang sedang ngehits ini... Tebing keraton terletak di kota Bandung, tepatnya di kawasan dago atas. Tebing keraton sudah cukup terkenal sehingga tidak sulit mendapatkan petunjuk jalan menuju kesana. Waktu yang tepat untuk datang kesana adalah ketika sunrise atau pagi hari, karena selain matahari yang muncul juga sangat indah, di pagi hari kalian dapat melihat sekumpulan kabut2 yang menutupi pohon2 pinus. pemandangan tersebut sangat indah mirip seperti jika kita sedang melihat negeri diatas awan ketika kita sedang berada di puncak gunung. Oia, sekitar 3 km jalanan sebelum tebing ketaon sangat rusak dan rawan longsor , jadi warga tidak memperbolehkan pengendara melewati jalanan tersebut. Sebagai alternatif lain, mereka menyediakan lahan parkir dan juga menawarkan jasa ojek menuju kesana.Tarifnya beragam setiap ojek, jadi saya sarankan untuk pandai-pandai lah menawar. waktu itu saya mendapat tarif 50 rb untuk pulang pergi sampai tempat parkir mobil. Harga tiket masuk tebing keraton pun sangat murah. hanya sekitar 12 rb perorang.. cukup murah bukan? ini dia foto-foto ngehits saya disana
  21. Lapor admin buat bikin FR ke jambi 20-22 maret 2015 akibat salah satu ajakan dari salah satu komunitas di kota bandung untuk silaturahmi regional di jambi maka ane berencana backpacker sekalian silaturahmi ke salah satu provinsi di sumatera yaitu jambi..... 19 - 20 Maret 2015 pulang kerja ane memutuskan packing di kostan dan mengambil bis Primajasa Bandung - Bandara soekarno hatta jam 11 malam untuk selanjutnya melanjutkan penerbangan ane dari soekarno hatta Jakarta menuju Bandara Sultah Thaja Jambi pada jam 05:30 pagi jam 10 ane sudah stay d Pool bis batununggal meskipun hujan gede pun menemani keberangkatan ane kondisi pool bis primajasa jam 11 pun tiba ... dan bis pun berangkat..... mungkin memang jalanan pada saat itu sepi dan tidak ada kemacetan jam 1 malem bisa yang ane tumpangi sudah nyampe jakarta dan jam stngah 2 sudah nyampe bandara. Jalanan jakarta sepi tetapi kemalangan ternyata lagi2 menimpa ane lagi yang semula penerbangan jam 05:30 di pending menjadi 9:40 langsung dech ane lemes bingung mw ngapain di bandara jam 2 pagi dan akhirnya ane pun memutuskan untuk tidur di bandara sampai menunggu pagi tiba Bandara Sepi Tidur dech akhirnya ;p pagi pun menjelang bandara sudah mulai rame lalu lalang di terminal keberangkatan B1 sudah banyak orang ane pun nyari sarapan biasa nyari tukang nasi kuning atau bubur di depan kostan di bandara susahnya minta ampun akhirnya ane mutusin buat sarapan di fast food di dekat terminal c. jam 8 ane mulai check in bandara di terminal B1 mungkin gara2 bingung nyari counter check in iseng2 nanya ada yang bantuin ampe nganter ke check in meskipun sudah ane tolak tp dia ngikut bantuin ampe rangsel ane di masukin bagasi segala.... awalnya sich ane kita gratis ternyata mesti bayar melayang dech 20rb. beres check in langsung ke gate 3 untuk nunggu penerbangan ane ke jambi ternyata eh ternyata pesawat delay lagi sehingga ane brngkt jam 11 pagi dari awalnya ane terbang jam 5:30 pagi keberangkatan dari bandara soekarno hatta - sultan thaja jambi memakan waktu 1 jam dengan kondisi lelah kurang tidur + kesel kena delay sangat mengacaukan planning jalan-jalan ane di hari pertama di jambi ... jam 11:44 ane landing di jambi welcome to jambi ane pun di jemput oleh temen2 dari komunitas untuk ke rumah tempat ane menginap ntar sampe hari minggu di sana... ane pun sholat jum'at dahulu di dekat bandara padahal planning awalnya ingin sholat jum'at di mesjid seribu tiang di kota jambi , setelah sholat jum'at ane langsung meluncur ke tempat kita menginap, setelah lenyeh2 ane jalan2 ke salah satu danau di kota jambi namanya danau sipin yang lokasinya dekat dengan danau batanghari Pinggir danau "sayang banyak sampah" informasi di jambi ini banyak banget kuliner di pinggir jalan dan selalu ramai hingga malam malah hingga shubuh dan benar saja ketika malam ane mencoba keliling2 di kota jambi kuniler sangat banyak di pinggir jalan dan kondisinya selalu ramai , ane pun mencoba untuk nongkrong di angkringan malem2 di kota jambi sambil melihat lalu lalang masyarakat kota jambi hingga larut malam salah satu tugu di kota jambi angkringan juga ada di jambi ^-^ ada cerita lucu ketika ane ke angkringan ini kirain yang punya angkringan orang jambi eh ternyata orang tasik yang sudah 30 tahun di jambi lanjutlah kita ngobrol pake bahasa sunda pancakaki ngalor ngidul kesana kemari sampe tak terasa sampe jam stngah 1 pagi , ane pun langsung menuju tempat menginap untuk melanjutkan jalan2 ke esokan harinya. 21 Maret 2015 Jam 10 pagi teman2 dari komunitas sudah jemput ane untuk jalan2 ke salah satu cagar budaya terbesar se asia yang ada di indonesia tepatnya di jambi yaitu komplek candi muaro jambi yang mempunyai luas 12 km persegi, panjang lebih dari 7 kilometer serta luas sebesar 260 hektar yang membentang searah dengan jalur sungai. Situs ini berisi 61 candi yang sebagian besar masih berupa gundukan tanah yang belum dikupas Dalam kompleks percandian ini terdapat pula beberapa bangunan berpengaruh agama Hindu. Sudah di jemput mulai jalan Isi Bensin dulu di anaknya Pertamina Jembatan batanghari 2 Selamat datang di Kabupaten Muaro jambi Kebun sawit every where perjalanan memakan waktu 1 jam dari kota jambi ke lokasi candi tetapi salah satu teman ane bilang jangan ke candi yang sering di kunjungi dahulu ada salah satu komplek candi yang tersembunyi bahkan orang jambi sendiri belum tahu kalau candi itu ada, karena penasaran ane pun mengikuti apa yang dibilang teman ane tersebut meskipun jalan yang kita lalui memang tidak mulus tetapi akhirnya ane sampai ke lokasi candi tersebut. Jalanan tidak semulus yang di kira Perjalanan di lanjutkan kali ini ane rencana ke menyelusuri candi lewat belakang menelusuri perkebunan sawit tidak via jalan yang resmi ... jarak dari candi pertama ke candi kedua,ketiga dan seterusnya rata2 adalah 10 menit. Candi Kedaton Candi Gedong Candi Tinggi Jajan baso bakar dlu "laper" Perut yang keroncongan mengakhiri mengelilingi komplek jambi kali ini.... rasanya 1 hari tidak akan cukup untuk mengelilingi komplek candi muaro jambi... perjalanan pun dilanjut akibat perut tidak bisa kompromi ane pun bertanya ke salah satu teman ane ternyata ada makanan khas jambi yang namanya tempoyak ikan patin yang di bumbui sama durian.... wuih mantep nich ane pun langsung meluncur ke lokasi yang dituju untuk kuliner HAJARRRRRRRR Kebiasaan orang jambi kalau sudah makan pasti tiduran ^-^ waktu menunjukan jam stngah 5 sore, teman ane mengajak ane buat ke Ancol "haaah ancol" pikir ane , ternyata di jambi juga ada yang namanya ancol yaitu salah satu tempat anak nongkrongnya anak2 jambi di sore hari tempatnya tepat di tepian sungai batanghari dan disana juga dibangun juga salah satu ikon baru kota jambi salah satu jembatan yang nantinya menjadi penghubung dari ancol ke sebrang dengan jalan kaki karena di sebrang sungai ada salah satu menara yang akan menambah ikon kota jambi. tanpa ba bi bu ane pun langsung meluncur kesana dan benar juga mantep banget buat ngumpul2 nongkrong2 di sore hari ketika main ke jambi Ancolnya jambi punya perahu pengangkut batu bara melintas naik getek untuk melintas ke menara jam menara gentala arasy Setelah puas jalan2 dengan kondisi bau keringat karena perbedaan cuaca dari bandung ke jambi maka sehabis dari ancol ane mutuskan untuk mengakhiri perjalanan dan kembali ke tempat ane menginap untuk selanjutnya packing untuk prepare besok pulang. 22 Maret 2015 masih kangen dengan suasana jambi.. tetapi apa daya waktu yang ane punya untuk keliling2 jambi cuman 3 hari, masih banyak sebenarnya tempat wisata di jambi pulau berhala,kerinci cuman untuk waktu yang begitu singkat ane ga bisa mengunjungi itu semua. pagi2 ane langsung packing langsung berkemas mandi dan siap2 pulang ke bandara sultan thaja untuk selanjutnya perjalanan dilanjutkan dari jakarta ke bandung Bandara Sultan Thaja Mau naik ke pesawat untung naik ini jadi tidak delay Kembali ke jakarta The End..... benar2 3 hari yang menyenangkan keliling2 kota jambi....
  22. Hello fellaz! Mau bikin FR kemaren tanggal 8 Juni 2014. Udah ada yang pernah ke Floating Market Bandung? Pasti udah banyak yah yang pernah icip datang kesana, nah, udah tau belum guys kalo di Bogor ada yang mirip Floating Market Bandung? Konsepnya hampir sama sih kalo gw lihat. Kebetulan tanggal 8 Juni kemarin, sepulang kondangan pernikahan sahabat gw di Bogor, gw dan teman-teman gw mampir ke Sentul City Bogor. Gw diajak untuk makan di area Pasar Ah-Poong (mungkin kalau dibaca jadi Apung yah). Siang itu kami ber-delapan pergi kesana, cuaca siang itu terik sekali. Untuk rute kesini, masuk tol jagorawi arah sentul, nanti ikuti arah Sentul City (Selatan), setelah keluar tol belok kiri dan saat ada putaran, belok kanan ke arah mesjid yang cukup besar disitu (lupa namanya euy). Saat masuk ke area tersebut, sepanjang jalan penuh dengan mobil-mobil berjejer, dan mayoritas plat B! heran deh gw nggak di Bandung, nggak di Bogor, orang jakarta menyebar dimana-mana yah. Kami pun harus cari parkiran layaknya cari jodoh, susah banget! *ehh Setelah jalan beberapa ratus meter, akhirnya kami pun harus berjalan kaki cukup jauh untuk menuju pasar Ah Poong ini, mana matahari lagi narsis-narsisnya bertengger di atas kami, woohhhh puanaseee rek! tapi jangan khawatir, saat kita turun dari mobil, kita akan diserbu anak-anak yang menjajakan layanan payung, lumayan deh tau aja ngga punya payung Teman gw yang bawa anak kecil, menyewa jasa payung ini, gw sih nggak, sekalian sun bathing biar eksotis gitu susah yah kalo BuIbu, imut banget, takut item haha dan yang nemplok itu cikodut! setelah berjalan beberapa meter, loh koq makin kesini mobil yang parkir bukan lagi mobil pribadi tapi mobil pick up! heh? ada apaan nih? nah setelah ditelusuri lebih lanjut, ternyata sedang ada event racing sepeda downhill gitu. Sebenarnya gw pengen masuk tapi karena teman gw bawa anak kecil jadi nggak jadi masuk. Dan lewat sosmed, gw liat temen gw meng-upload foto-foto tournament itu, ternyata dia ikutan lomba foto nya, jadi gw minta foto-fotonya biar nggak penasaran. Perjalanan kami sudah hampir sampai. Kami memang ingin menuju Pasar Ah-Poong, saat akan masuk ke kawasan ini di depan gerbang ada serangkaian tulisan "Eco Art Park" mungkin maksudnya taman ini dipadu-padakan dengan karya seni dan bener aja, saat melihat sekitar, banyak arsitektur yang unik, gw memang nggak ngerti-ngerti banget soal seni tapi kalo dilihat sih memang agak "beda" dengan taman yang biasa gw lihat. Sejauh mata memandang, gw liat ada sungai dan dua jembatan berwana biru dan merah, kedua jembatan ini adalah akses kita untuk ke tempat penjualan makanan. Dibawah jembatan terdapat sungai kecil, gw bisa lihat beberapa orang menyewa semacam perahu kecil, sempet nanya sama yang jualan makanan katanya harga sewanya 20K. kalo di Floating Market lembang kan penjualnya di perahu2 gitu, nah kalo disini lebih ke bangunan besar dengan pemandangan sungai dan taman yang didalamnya banyak penjual makanan kaya di food court mall gitu deh. Makanan dan minuman disini variatif banget, dimulai dari harga 20k sampai 50k, yang lebih mahal gw belum liat. Oh iya kata teman gw disini ada eskrim yang lumayan terkenal namanya "snow ice" (kaya yang di spore deh) harganya 25k. Rasanya enak dan segar banget, cocok untuk cuaca terik saat itu. Cocok deh dinamain snow ice, karena di lidah rasanya lembut banget, selembut hati gw (nggak boleh comment!) haha Dan ini dia si es krim kece, pelepas dahaga dan pelipur lara (apa deh!) hahaha tarrrrraaaaaaaaaaaaa!! See ya guys in another thread! smooch!
  23. Bismillahirrohmanirrohim :) Yeayyyy apa kabar long weekend 29-31 kemarin?? Saya kembali membawa oleh-oleh cerita tentang Dieng. Walaupun di sini sudah banyak FR Dieng, pasti punya pengalaman yang beda-beda toh.. :) Awalnya tak ada pikiran untuk pergi mengunjungi bukitnya para Dewa, Dieng, itu. Apalagi Dieng sempat dikabarkan masuk ke dalam salah satu daerah yang harus diwaspadai pasca meletusnya Gunung Kelud. Padahal, menurut orang setempat, semua baik-baik saja. Tapi akhirnya, pilihan liburan aku dan teman-teman kuliah/SMA ku berakhir pada Dieng. Kalau bicara soal Dieng, kurang sah kalau forum ini nggak nyolek suhu Dieng @Diyan Hastari Kami ber7 sepakat berangkat dari Jakarta tgl 28 Maret 2014 sore selepas kerja. Berburu tiket kereta seminggu sebelum hari H di long weekend itu seperti mencari jarum dalam jerami (halah), intinya pasti udah kehabisan. Nggak ada jalan lain, selain bus. Jadilah, hari Minggu tanggal 23, beberapa dari kami langsung datang ke agen Dieng Indah yang berlokasi di Lebak Bulus dan booking tiket menuju Wonosobo. Selesai soal bus, masih bingung soal penginapan. Telpon sana-sini berdasarkan rekomendasi orang2 di inet, termasuk dari forum ini (aheeey), semua full booked. tapi selalu ada jalan. Akhirnya kami menemukannya, Pak Barodin, namanya. Ia pun mencarikan penginapan yang passs dengan budget kami heheh. Hari keberangkatan, ada insiden kecil yang terjadi. 2 di antara kami telatttt.. telaaaatttt :/ dan sempat terpikir 'jangan2 berangkat hanya ber5 saja tapi alhamdulillah yah, masih bisa mengulur2 waktu sampai kedatangan mereka, walaupun, banyak yang udah teriak2 minta bus jalan. TIPS: Jangan remehkan kondisi lalu lintas di Jakarta. Berangkat lebih cepat lebih aman. :) Bus Dieng Indah pun berangkat jam 18:00. Yah, Jakarta. Jumat biasa saja udah padat merayap, apalagi long weekend seperti kemarin. Bus masih di daerah Bekasi jam 9an. *hrrgghh... Review sedikit tentang Dieng Indah Ada beberapa PO yang bisa mengantar kita ke Wonosobo dari jakarta. Dieng Indah, salah satunya. Secara tempat duduk, yah cukup lebar tapi agak sempit ke depan. Bagasi atas, lumayan besar. Cuma ada yang ganggu. Setiap kali sopir ngerem mendadak, itu pasti terdengar bunyi melengking yang bikin kaget dan nggak nyaman. Jadinya, pasti terusik kalau lagi tidur. Kalau ugal-ugalan, bus malem sepertinya 11-12 deh. Harga tiketnya dari Lebak Bulus - Wonosobo kemarin dapat 105.000. Sepertinya naik karena long weekend. Di situsnya sekitar 85 ribuan. Tapi betterlah, bisik punya bisik, penumpang lain dapat harga 185 - 195k. Gileeeee!! TIPS: Beli tiket langsung datang ke agen resmi! Perjalanan kami makan waktu sekitar 16 jam. Macetnya pastilah kalau long weekend. Pantura pun banyak jalan rusak yang bikin mandek di mana-mana. Nyampe Losarang, Indramayu itu jam setengah 2 pagi dan di Bumi Ayu, Brebes jam setengah 6 pagi. Mulai nyampe Terminal Wonosobo sih sekitar jam 10-an. Wonosobo - Dieng sebenernya bisa ditempuh dengan mini bus yang harganya (kalau ga salah) 10 sampai 15 ribu. Tapi, karena kita sudah ingin cepet2 sampai, kita ambil pilihan sewa angkot. Tunggu dulu, sebelumnya, kami cari tiket pulang dulu. Karena Selasa pagi harus kembali beraktivitas, kita cari aman pulang tanggal 31 (Senin) pagi. Tapi ternyata, di Wonosobo cuma Sinar Jaya yang berangkat pagi dan itu tidak boleh dibooking. Okelah, kita urus nanti. Mau keluar terminal, ditawari angkot untuk ke Dieng. Tawaran pertama sekitar 200 ribu. Nego-nego jadinya 140ribu. Mayanlah, karena udah ga sabar pengen sampai. Nah, di sinilah kami bertemu orang-orang baru. Ternyata ada 4 orang pria asal Probolinggo yang juga akan menuju Dieng. Belum punya planning dan akhirnya kita menuju Dieng bersama. Cussss Di perjalanan menuju Dieng, kabut dan hujan mulai turun. Sampai di Dieng, dijemput objeker penginapan, Mr. Barodin, dan kami pun berpisah dengan mas-mas asal Proling tersebut. Si mas-mas ini dapat penginapan tak jauh dari pertingaan Candi Arjuna, sedangkan kami masih harus masuk ke pemukiman warga. Dekat dengan candi tersembunyi, candi Dwarawati. Bye bye mas mas Sampai di penginapan pas banget Dzuhur. Masih hujan, kami pun menunggu sambil istirahat dan bersih-bersih. Nggak lama, Mbak @Diyan Hastari pun datang. Jeng jeng jengggg basah kuyupppp bikin aku terharu dengan perjuangannya naik motor Jogja-Dieng *pelukkk Sebenernya khawatir karena hujannya terlihat bakal awet, yang berarti kami akan sulit jalan2. Tapi alhamdulillah, sekitar jam 2 atau setengah 3, hujan mereda dan mulai cerah. Yeeeee... kami pun berangkat menuju Telaga Warna. Oya, kami ber7 berangkat dari Jakarta memang dgn niat jalan kaki. Jadi, kami nggak menyewa kendaraan sama sekali untuk pergi ke setiap tempat wisatanya, kecuali ke Sikunir. Karena akan pulang pagi-pagi buta, kami pun memutuskan untuk menyewa mobil seharga Rp 350.000 untuk mengantar ke Sikunir Minggu pagi dan ke terminal Wonosobo Senin pagi. Balik lagi, ini foto-foto perjalanan menuju Telaga Warna. Meski masih capek tapi semangatttt jadi ya ga terlalu kerasa jauh. Di Telaga Warna, makin excited karena ternyata cuaca cerah banget dan ramai. Mulailah bernarsis ria. Dengan arahan bu guru, kami pun mengitari 2 telaga di sini, Warna dan Pengilon. Tak lupa foto-foto dan sempat mampir bakso sebentar sih Ketika sampai di seperempat putaran, ada semacam pantai belerang-belerang gitu yang kami lewati. Dari sini, perjalanan mulai terasa asing Jalanan yang kami lewati basah, becek dan sepi. Tak ada pengunjung lainnya dan hanya ada jejak motor. Jalanan setapak yang becek ini pun kami lewati pelan-pelan sambil bercanda. Hingga akhirnya... kami menemukan lokasi yang saaangat cantik! Ternyata tempat tersebut adalah makam (bener kan?) Pesanggrahan Bumi Pertolo. Konon, kata kuncennya, banyak orang Jkt yg ke sini buat minta kaya :? ga tau sih ya. Nah, karena bingung ga liat jalan lain untuk memutari Telaga Pengilon, kami pun menanyakan jalannya pada beliau. Menurut beliau, hanya ada 2 jalan, putar balik atau lanjut jalan yang lumayan jauh. Dari pada balik lagi dengan medan yang becek-becek, kami pun pilih lanjut terus. Ini pun pertama kalinya bagi Bu Guru dan kami akhirnya pasrah karena kami harus bergegas sebelum matahari tenggelam, Ki Sanak! Jalanannya nggak mendingan. sama-sama belok, sama-sama becek. dan pastinya seeepiii ga ada pengunjung lain. Tapi agak di atas, kami dapat spot foto yang luar biasa Sempet bingung juga pilih track yang mana waktu ketemu jalan bercabang, tapi ada bapak-bapak yang kasih jalan akhirnya kita ikut saja. Serunya, jalan yang kami lalui ini memang pinggir telaga banget jadi pastinya basah dan sepanjang perjalanan, kaki udah kotor kayak abis dari sawah banget. Cuma, pemandangan telaga yang cantikkk tenan bikin perjalanan kami asik-asik aja :) Benar ternyata kami salah jalan, karena setelah benar-benar sampai dan bertemu pengunjung lain, ada pemandu yang mengatakan jalan sebenarnya bukan yang kami lewati. Nggak apa lah, oleh-olehnya kaki becek :) Setelah puas foto-foto lagi, kami pun menuju Mushola dan Toilet di depan telaga untuk bersih-bersih. Di sini, mungkin jodoh , kita ketemu lagi sama 4 mas-mas Proling. Setelah berbincang sejenak, kami ber12 pun cuss ke Batu Ratapan Angin. Nggak nyesel banget, berjam-jam dari Jakarta, istirahat sebentar, jalan kaki, keliling telaga, ditambah naik-naik menuju Batu Ratapan Angin sama bu guru itu rasanya langsung ngos-ngosan. Tapi sampai di atas,,,, wihhhhh keren parah. Sayangnya udah keburu senja. Ya, anggap saja melihat sunset Masih semangat, selesai menikmati keindahan Batu Ratapan Angin, kami pun turun dan siap menyantap Mie Ongklok. Karena kami ber-12 tanpa kendaraan, jalan kaki malam-malam dengan udara Dieng rasanya dingin-dingin hangat gt (bingung sih ) Kami akhirnya berhenti di warung belakang Candi Arjuna. Mie ongklok di sini harganya Rp 15.000. Mungkin karena dekat dengan tempat wisata jadi harganya lebih mahal dari yang aku baca di internet2. TIPS: kalau mau mie ongklok lebih murah bisa ke tempat lain yang ga deket dengan lokasi wisatanya. Pernah baca ada yang harganya Rp 10.000 Tapi emang, abis perjalanan jauh, mie ongklok ini enak pake banget. Tambah pake minuman hangat kayak jahe rasanya weeesss lah. Nah, kalau mau langsung beli Carica di sini yang jar gitu Rp 50.000, kalau di sentra oleh-oleh depan Bu Djono itu Rp 60.000. Tinggal pilih aja mau beli di mana :) Kenyang, kami pun kembali ke penginapan lewat Candi Arjuna. Enak juga lewat candi Arjuna malam-malam. Gelap tapi pas di candi ada lampunya. Setelah membicarakan sejenak agenda besok pagi ke Sikunir, kami pulang ke penginapan masing-masing. Bersiap bangun jam 3 untuk pergi liat sunrise. Estimasi jarak jalan kaki: Penginapan (pertigaan candi) - Telaga Warna : 2,5km Muter telaga warna/ telaga pengilon 2km Batu ratapan Angin - penginapan 3 atau 4 km kali yaa... Yah pokonya lumayan.. tapi alhamdulillah seruuu .. dingin juga jd nggak berasa :) Day 2 nya nanti yah...
  24. Lalala-yeyeye..Setelah menunggu selama 7 Bulan lamanya, akhirnya nemu juga 5 orang korban lain (*eh?!) yang bersedia nge-trip bareng ke sini..uwowww jd terharu sayaa.. so, langsung saja.. Day 1. Kita berangkat hari Jumat tgl 26 Sept'14, naik pesawat TriganaAir dari Jakarta menuju PangkalanBun. Sesampainya disana langsung dijemput oleh Tour Guide kami (Pak Andreas dari Yobel Tour), dan kita dicarterin taxi untuk menuju pelabuhan Kumai dengan jarak tempuh yg lumayan singkat yaitu 30 menit saja..Da..engingjrennggg... langsung terkesima dengan kapal yang akan kita kendarai selama 3 hari 2 malam mendatang..huhuhu..ga nyangka kapalnya oke banget,bersih dan ga se-prihatin yg saya bayangkan (mulai norak). Jadi awak kapal terdiri dari 1 orang kapten kapal, 1 orang crew kapal, 1 orang juru masak, dan Pak Andreas sbg Tour Leadernya. Kapal yg populer dinamakan kapal kelotok (karena bunyinya klotok..klotok..klotok) ini cukup luas buat kami ber 6 plus 4 orang awak kapal. Ada 2 dek, dek bawah itu untuk aktivitas awak kapal (buat nahkodanya, tempat menyimpan kasur2 tamu, tempat masak, dll). Dek atas disediakan untuk tamu. Fasilitasnya juga Ok bgt, kamar mandi pakai shower dan ada closet duduk, disediakan meja makan, ada balkon dengan 2 kursi leyeh2 untuk berjemur (what?berjemur??udah ky areng ginih -____- ! ) Oiya, jangan sedih..kita dapat 3x makan dan 2x snack dalam 1 hari. dan masakannya sungguhlah berlimpah dan super yummy.. Di hari pertama ini kita langsung menuju Tanjung Harapan untuk lihat feeding time nya orangutan. Trekking masuk hutan sekitar 1 km dan sesampai di tempat feeding cuaca mulai mendung dan turunlah hujan. Eh, ternyata disana sudah menunggu beberapa rombongan tourist yg mau lihat proses feeding time ini. Dan dikarenakan wisata tanjung puting ini lebih populer atau diminati tourist luar, maka pemandangan disini adalah bule bule semua . Disini kita menunggu ?-/+ 30 menit hingga orangutan yg masih ngumpet pada mau turun dari atas pohon menghampiri "panggung" yg berisi pisang2. Beruntung kita bisa melihat orangutan yg muncul dikarenakan kalau hujan biasanya mereka prefer leyeh2 di atas pohon (macam manusia yg kalo hujan lebih senang nedekem di rumah). Uwoww, beda lho rasanya ngelihat orangutan di ragunan/taman safari dengan orangutan disini. Kalo disini ada perasaan degdegan kalo mereka melintas dengan tubuh besarnya itu. Dikarenakan orangutan liar belum terbiasa disentuh oleh manusia (tdk sperti kbon binatang di jakarta), maka juga ada anjuran jangan sembarangan memberi makan orangutan, jangan berdiri diantara orangutan jantan dan betina, jangan bersuara terlalu keras/ribut yg akan mengganggu ketenangan orangutan dan beberapa rambu2 lainnya. Diperjalanan pulang, ketika melintasi sungai sekonyer kita bisa melihat sekawanan bekantan di kiri dan kanan pepohonan, kalau beruntung bisa melihat buaya pula. Dan saya beruntung melihat buaya dengan mata merahnya sedang mengincar mangsa. Malam harinya kita ber candle light dinner dengan lauk ikan nila bakar, tumis kangkung, tempe goreng, uhmm apa lagi ya lupa hehehe dan ditutup dengan dessert potongan buah mangga. Bener2 beruntung dapet chef yg jago masak. Setelah kenyang, kapal menuju tempat dimana kita bisa melihat kunang2 dimana-mana..woww ga bisa dilukiskan dengan kata2 kita lihat pemandangan sejuta bintang dan kunang2 yg seprti pohon natal di kiri kanan kita..(sayang ga bisa ke photo). suasana malam hari disana sangat sunyi dan syahdu. Hanya ada suara jangkrik dan serangga2 lain yg bersahut2an dan Anyway kita tidur disediakan kasur beserta kelambu..Thanks God we had a marvellous momment and unforgettable experiences. Day2. Yang biasanya pagi2 di jakarta dibangunin sama kokok ayam, eh jangan sedihh disini kita subuh2 dibangunin sama suara bekantan jejeritan yg sedang bersendagurau..woww so sweet bgt ga sih dibangunin suara monyet.. hehehe..Setelah sarapan nasi goreng ikan asin yang banyaknya naujubilah (tapi abis dan kenyang) dan ngeteh2 cantik, maka berangkatlah kita menuju Pondok Tanggui dan dilanjutkan ke Camp Leakey. Di Pondok Tanggui trekkingnya seru, byk spot2 lucu buat foto2, nemu tumbuhan kantong semar, rayap, akar liana, dll tapi sayang setelah menunggu selama 1 jam, orangutannya ga ada yang mau turun di tempat feeding. Mungkin karena masih pagi dan byk bgt wisatawan yg berkunjung kesana jadi mereka malu-malu mau gitu kali ye.. Perjalanan dilanjutkan ke Camp Leakey, pusat rehabilitasinya orangutan. Perjalanan lumayan jauh sekitar 8 km, namun pemandangannya mulai berubah, pohon2 lebih rindang, kiri kanan bisa lihat burung kingfisher, lihat buaya dan biawak berenang, pokoknya settingannya mirip film annaconda deh ngeri-ngeri sedap gitu heheheh.. dan air sungai berubah menjadi lebih jernih dan berwarna hitam. Warna hitam dikarenakan dasar tanahnya gambut namun bening sekali. Sampai bisa ngaca dan hasil fotonya mengagumkan bgt,krn pohon2 yg terpantul di air seperti ada reflection effectnya. Begitu menginjakkan kaki disini, kita disambut oleh kedatangan Siswi, orangutan betina dewasa yang dari kecil sudah diasuh disini. Dikarenakan hujan, dia mulai ngumpet2 nyari tempat berlindung dan menutupi kepalanya dengan mencabut2 dahan2 yg ditumbuhi banyak daun. Uwoww lutunaaa.. Perjalanan ternyata masih panjang. Pak Andreas mengarahkan untuk ambil jalur masuk hutan sambil lihat2 tumbuhan endemik yang ada di hutan sini,jadi sekitar 1,5 km untuk sampai ke tempat feedingnya orang utan. Beruntung bisa lihat beberapa orangutan,uwa-uwak,squirel yg ke "atas panggung" buat ambil makanan. Yang menyenangkan lihat proses feeding ini adalah, kita jadi tahu gimana cara manggil orangutan supaya turun, gimana liat proses mereka bergelayutan dari pohon ke pohon, gimana cara mereka mengupas pisang dan memasukkan ke mulut, gimana cara ibu orangutan memberi makan anaknya, gimana mimik muka/ekspresi mereka mengendap2 atau mencuri makan lalu kabur, dan banyak lagi tingkah laku kocak lainnya. Adapula kedatangan babihutan yang ikut meramaikan suasana. Setelah sekitar 2 jam muncullah orangutan yg kita tunggu2 yaitu Tom, the king of Camp Leakey. Ya, si Tom ini penguasanya. Selayaknya raja, binatang lain akan mundur atau menyingkir ketika rajanya datang dan membiarkan si raja menghabiskan makanan yg disediakan. Jika ada orangutan dewasa disekitar sana yang dirasa mengancam kedudukannya, serta merta akan terjadi baku hantam disana. Hampir saja kami melihat proses baku hantam itu, yaitu ketika Ponorogo (salah satu orangutan dewasa ) terbirit2 dikejar oleh Tom karena lebih dahulu mengambil jatah makanannya. Namun sayang tidak terkejar dan Tom kembali duduk di singgasanannya sambil minum susu. Ya, makanan yg disediakan oleh Ranger hutan (petugas yg memberi makan orangutan) itu biasanya adalah pisang, tebu, dan susu dancow. wow. hehehe..Perjalanan trekking pulang, kita dihampiri juga oleh orangutan remaja bernama Gajah Mada. Serem ya namanya, tapi ternyata unyu2 gitu penampilannya hihihi.. siswi the team Tom Gajah Mada Day 3. The Last Day, pagi2 seperti biasa kita dibangunkan oleh sekawanan bekantan, namun kali ini pemandangannya bekantan lagi pada lompat-lompat main air, ceritanya mau nyebrang pohon melintasi sungai, cuman ada aja jatoh2nya di sungai.. LUCU BGT, tapi ga sempet kefoto saking terseponanya. Oia, karena kita malam itu kapal berlabuh di pinggir rawa2 masih dekat Camp Leakey, maka paginya pun kita juga dibangunkan oleh kikikan burung kingfisher, iya kikikkan bukan kicauan karena ternyata suaranya macam kuntilanak yg lagi ngikik. hiiiii... Sepanjang perjalanan pulang ke pelabuhan kumai, puas2in berjemur (literally berjemur, panas sih untung byk angin dan hewan kece) demiii menikmati pemandangan yang sebentar lagi akan kami tinggalkan huhuhu.. Jam 12 siang kami sampai di bandara pangkalan bun dan belum siap move on untuk menghadapi hiruk pikukknya jakarta
  25. Berkunjung ke Lampung untuk Dinas Kerjaan, ga lengkap rasanya tanpa menyisipi dengan jalan-jalan di wisata lokal. Beberapa yang saya kunjungi : Pulau Pahawang. too mainstream sih, tapi okelah untuk jalan-jalan seharian. berbekal nekat karena pas longweekend, kesana rame banget. modal nyerocos akhirnya bisa ikut open trip per orang cuma kena 200rb (udah include alat snorkling). pas disini bikin video ulang tahun deh buat istri tercinta Air Terjun Way Lalaan. rasanya ga banyak yang tau air terjun ini. lokasinya ada di deket komplek Pemda Kabupaten Tanggamus. masuknya murah kok (lupa harga tiketnya). cukup OK buat cari air tawar seger habis perjalanan laut dan darat yang ekstrim di Kota Agung (daerah Sedayu) Bandar Lampung. Menikmati malam kota Bandar Lampung di Masjid Agung Al-Furqon sambil ngopi, naikin Drone deh. cukup indah untuk ambil foto & video di sekitar masjid agung ini karena pencahayaannya cukup terang, so hasilnya OK.