Search the Community

Showing results for tags 'flores'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 29 results

  1. Seharusnya tempat ini saya kunjungi pada tahun lalu. Tapi karena ada beberapa kendala akhirnya baru bisa dilakukan sekarang tepatnya pada tanggal 21-27 Februari 2016 lalu. Seperti biasa, saya ngetrip dengan pasukan kecil saja, saya, istri dan anak. Kira-kira sebulan sebelum keberangkatan tiba-tiba terlintas pengen jalan ke Flores. Singkat cerita, semua tiket penerbangan sudah saya pesan 1 bulan sebelumnya. Rute yang saya ambil adalah dari timur ke barat dimulai dari kota Maumere via Kupang, lalu jalan merambat ke barat melintasi daratan pulau flores dan singgah-singgah di beberapa tempat. Dan diakhiri di kota abuan Bajo di sebelah barat Flores untuk kembali ke Makassar via Bali. Tepat 10 hari sebelum hari H, saya dikabari kalau penerbangan saya maskapai K membatalkan penerbangannya yang dari Kupang-Maumere. Tentu saja kecewa, artinya saya batal untuk bisa singgah di Kupang dan melihat kota Maumere. Karena pembatalannya nagnggung, maka saya sekalian saja batalkan semua penerbangan maskapai K itu dan saya alihkan penerbangan menjadi Makassar-Denpasar-Ende. Tentu saja, harga tiketnya sudah tidak murah lagi, ada selisih 1 jutaan jadinya. Kalau saya tetap ambil Maumere, jatuhnya akan jadi lebih mahal lagi. Trip kali ini adalah trip yang cukup mahal bagi saya, yang paling mahal disini adalah biaya transportasi. Jadi maaf saja kalau saya tidak bisa mereview angkutan umum selama di Flores. Ada angkutan umum, tapi tidak setiap saat ada karena masih jarang, sementara waktu saya hanya seminggu di Flores. Sehingga sangat tidak mungkin bagi saya untuk berganti-ganti angkutan yang akan sangat memakan waktu. Tanggal 21 Feb kami berangkat pagi-pagi sekali dari rumah. Jadwal penerbangannya jam 6.45 tepat waktu menggunakan maskapai L jadinya. Kok tumben tepat waktu? ya karena starting departurenya emang dari Makassar makanya ontime, coba kalo eks transit mana gitu LOL. Jam 8 tiba di Denpasar. Penerbangan lanjutannya ke Ende pada pukul 14.00. Lumayan lama. Untung ada teman kami yang datang ke bandara untuk menemani kita, jadinya waktu tunggu kita terasa tidak begitu lama. Day #1 Sabtu 20 Feb 2016 : Ende - Moni Karena sepertinya sikon tidak memungkinkan, saya langsung ambil saja mobil sewaan di Bandara Ende. Ende-Moni jika lancar hanya memakan waktu selama 1 jam 30 menit saja. Tapi seperti yang sudah - sudah, di beberapa blog sudah saya temukan informasi jalanan pada jalur itu sering terjadi kemacetan karena beberapa hal, diantara tanah longsor. Kali ini saya benar- benar menemui kemacetan pada jalur itu. Bukan karena longsor, tapi karena adanya proyek pelebaran jalan sehingga menggunakan sistem buka tutup. Kami berhenti disitu selama sekitar 30 menit, lalu lanjut jalan lagi menuju Desa Moni. Sampai di Moni sudah gelap. Dalam trip kali ini, saya sama seklai belum booking penginapan dimanapun. Jadi waktu sampai di Moni sempet cari-cari penginapan. Pertama kali masuk Desa Moni akan ketemu jalan/Gerbang menuju Kelimutu. Jalan bercabang, jika ke Kanan akan ke Kelimutu, ke kiri ke arah Desa Moni. Penginapan pertama kali yang dilewati adalah Sao Ria dan ada beberapa lagi penginapan kecil. Setelah itu lahan kosong, hanya kebun atau semak belukar. Lurus lagi akan ketemu Cafe Santiago, Cafe yang cukup ramai dan katanya sih masakannya enak, saya sendiri ga sempet nyobain. Cafe ini ramai dengan bule-bule. Setelah Cafe Santiago baru akan ketemu perkampungan Desa Moni, di kawasan ini banyak sekali terdapat penginapan, tinggal pilih aja. Lurus lagi akan ketemu dengan Eco Lodge Hotel. Hotel yang cukup nyaman dan bagus. Penghabisan Desa Moni adalah di Hotel Eco Lodge itu. Saya balik lagi karena ga sreg dengan lokasinya. Hotelnya bagus, hanya saja lokasinya menyendiri dan terpencil gitu, jadi agak repot kalo mau cari makan. Jadi kalo boleh saya membahasakan, Moni terdiri dari 3 kawasan, kawasan pertama yang dekat dengan gerbang menuju Kelimutu, lalu kampung tengah dekat Cafe Santiago lalu yang paling ujung dekat Eco Lodge Hotel. Saya sendiri akhirnya memutusnya untuk menginap di kampung pertama di dekat gerbang masuk Kelimutu. Nama penginapannya "Kelimutu Lodge". Sayang sekali saya lupa mengambil gambarnya disini. Sebenarnya saya pengen menginap di Sao Ria. Penginapannya terdiri dari gubug-gubug gitu, bungalow, view didepan kamar langsung melihat lembah dan perbukitan, harga juga murah banget, 150-200/malam. Tapi sayang sekali pas saya lihat dalemnya, kotor banget dan kurang terawat, terkesan amburadul. Akhirnya saya pilih penginapan di sebelahnya yaitu Kelimutu Lodge. Sedikit review mengenai Kelimutu Lodge, Kelimutu Lodge hanya terdiri dari 3 kamar. Bangunannya baru dan masih bersih. Didepannya sudah ada warung makan dengan pemilik yang sama. Waktu saya datang sudah ada welcome drinknya dan snack, Teh jahe dan pisang goreng hangat, masih panas malah karena baru digoreng. Pas banget di hawa dingin seperti itu. Kamarnya besar, ada air panas, dan bersih. Sarapan juga dapet. Harga permalamnya 350. Mungkin di area bawah di kampung tengah sana ada yang lebih murah lagi, tapi saya ga sempet nanya satu-satu karena banyak, dan saya kurang sreg dengan lingkungannya yang terlalu ramai. Bagi yang muslim, makanan di warung ini tidak halal, jadi pilih saja bahan makanan yang aman, sayuran, telur atau ikan. Setelah selesai semua urusan, unpacking, mandi, makan, dilanjutkan dengan istirahat. Day #2 Minggu 21 Feb 2016 : Moni-Bajawa-Ruteng-Denge Pagi-pagi sekali kita sudah bangun dan siap-siap menuju Kelimutu untuk mengejar Sunrise. Jam 4.30 mulai jalan dari penginapan. Perlu waktu sekitsr 30 menit untuk sampai diatas. Saya lupa menyimpan tiket masuk ke Kelimutu, seingat saya, saya hanya membayar sebesar 32rb untuk 2 dewasa, 1 anak, 1 supir, mungkin juga sudah termasuk tarif menbawa kamera. Oh iya, soal si supir, jadi itu supir yang sama yang saya sewa sejak dari Ende sehari sebelumnya. Mengingat kendala transportasi yang ada maka saya putuskan untuk menyewa sekalian sopir itu tadi. Pagi itu masih gelap gulita di area parkir. Jangan lupa bawa senter kalo mau berkunjung kesini. Disini sama sekali tidak ada penerangan. Dari area parkir kita harus berjalan kira-kira 1km untuk sampai ke kawah. Cukup ngos-ngosan juga. Sampai di kawah pertama masih gelap. View disini kurang begitu bagus. Lanjut ke puncak di kawah ke dua. Dari sini jalur trekkingnya sudah mulai menanjak curam, cukup bikin capek. Sampai puncak cahaya matahari mulai kelihatan. Tapi sayang, sunrise yang saya tunggu-tunggu tidak terlalu bagus karena terhalang awan. Disini kita bisa saran sekedar mengisi perut, ada penjual mie instan, camilan biskuit, kopi dll. Dari puncak sini juga bisa sekaligus melihat kawah ke 3. Pemandangan di Kelimutu memang bener-bener indah. Ga cuma kawahnya, tapi disekelilingnya juga sangat bikin adem mata. Sudah puas disini, kita lalu turun, balik ke penginapan untuk sarapan. Sudah disiapkan nasi goreng freshyang masih hangat. Packing lagi, lalu lanjut perjalanan menuju Bajawa. Dalam perjalanan itu kita singgah sebentar di Ende untuk mampir di rumah pengasingan Bung Karno. Sayangnya, karena saat itu minggu, maka tempat ini tutup. Jadi kita ga bisa masuk dan melihat-lihat didalamnya. Hanya mengambil gambar dari pagar luarnya saja. Berangkat dari Moni jam 9 pagi, sampai di Bajawa jam 3 sore. Di Bajawa saya hanya mengunjungi Kampung Bena saja. Masuk ke kampung ini biayanya 20rb. Disini kita bisa melihat-lihat kegiatan warga kamlung dan berinteraksi dengan mereka. Pukul 16.30 kami lanjut jalan lagi langsung menuju Denge via Ruteng. Keluar dari Kampung Bena sebenarnya ada spot untuk melihat pemandangan dari ketinggian yaitu Manulalu. Tapi sayang, keadaan saat itu sedang berkabut sehingga tidak terlihat apa-apa. Bahkan Gunung Inerie yang sangat dekat juga tidak terlihat. Tadinya saya berencana untuk bermalam di Ruteng. Tapi kemudian saya pikir-pikir kalau sama-sama menginap mending langsung aja ke Denge dan menginap disana. Informasi yang saya dapat melalui blog, perjalanan dari Ruteng menuju Denge hanya sekitar 2 jam saja sehingga saya berani memutuskan untuk langsung menginap di Denge. Ternyata ini salah besar. Sepanjang perjalan kita akan disuguhkan pemandangan yang keren banget. Jalanan selalu berkelak kelok naik turun, melalui bukit-bukit dimana dibawah sana terlihat laut dan pantai-pantainya, dan diseberang pantai ada pulau-pulaunya. Wah pokoknya indah banget alam Flores itu. Sampai di Ruteng sudah gelap sekitar jam 8 malam. Kami istirahat sebentar untuk mengisi perut. Jam 9 malam lanjut jalan lagi menuju Denge. Nah kebetulan si sopir saya ini juga belum pernah ke Denge. Sehingga waktu saya beritahu lama perjalanan hanya 2 jam maka dia iya iya saja. Perjalanan dari Ruteng menuju Denge adalah perjalanan yang paling berat menurut saya. Lepas dari kota Ruteng jalan masih lancar mulus. Kira-kira 15-30 menit perjalanan jalanan mulai rusak. Rusaknya ga kira-kira, sepanjang jalan sampai di Denge jalanan rusak terus. Jadi jalannya merayap. Dan kami baru tiba di Denge pada jam 00.30 tengah malam. Selama 3,5 jam itu pula jalannya terseok-seok karena jalanan yang jelek. Pas sudah di Denge pun kami masih mencari-cari rumah Pak Blasius. Saya sama sekali tidak dapat informasi dimana persisnya letak rumahnya. Yang saya tau hanya sebatas didekat SDN Denge. Itupun letaknya dimana ga tau juga. Mau nanya orang, siapa pula yang masih melek jam segini di desa sekecil itu?? Jadi kalau kalian ada yang mau kesana dan baru pertama kali, begitu masuk desa Denge, terus terus aja, ikuti jalan, nanti akan ada gereja besar, itu masih terus sedikit lagi sampai ada papan tanda petunjuk rumah Pak Blasius. Bagi yang belum tau, Pak Blasius hanya bisa dihubungi via SMS karena sinyal disana sangat susah, itupun pesannya tidak langsung delivered. Nomor HPnya : 0813 3935 0775. Malam itu terpaksa kami mengganggu tidur Pak Blasius dengan ketukan pintu Homestay. Tidak lama Pak Blasius bangun dan membukakan pintu. Masih tetap ramah dengan tamu meskipun terganggu tidurnya. Maafkan kami ya pak, ga ngira Denge akan sejauh itu soalnya. Ngobrol-ngobrol sebentar membicarakan rencana esok harinya, lalu lanjut istirahat lagi. Bermalam di Homestaynya Pak Blasius. Yang tengah itu Pak Blasius. Dan yang cewe celana pendek itu solo traveler dari Kupang. Ketemu di hutan pas kami naik ke Wae Rebo, dan dia baru saja dari Wae Rebo dan hendak turun ke Denge Day #3 Senin 22 Feb 2016 : Denge-Wae Rebo-Denge-Labuan Bajo Pagi sekitar jam 7.30 kami kedatangan tamu lain di Homestay, dia dari Depok, namanya Wisnu. Kelak orang ini akan sharing cost dengan saya selama di Denge sampai Komodo. Setelah ngobrol-ngobrol memperkenalkan diri, kami mulai trekking ke Wae Rebo pada jam 9.30 pagi itu. Dari Denge di rumah Pak Blasius sudah ada jalan aspal sepanjang kita-kira 3km, sehingga cukup membantu yang akan trekking ke Wae Rebo. Foto diatas itu ada di Pos 1, penghabisan jalan aspal, menyeberangi sungai kecil dan mulai masuk hutan serta menanjak terus sepanjang perjalanan sejauh kurang lebih 3,5km. Yang baju putih itu adalah teman sharing cost yang saya maksud di paragraf sebelumnya diatas. Dari Pos 1 ini, jalanan sudah benar-benar jalan tanah berbatu dan menanjak. Terus menanjak ga ada jalanan rata. Sudut kemiringan bervariasi, yang paling miring kira-kira sebesar 30-40º. Cukup terjal tapi tidak semua seperti itu, bervariasi. Sehingga sangat disarankan menggunakan alas kaki yang tepat supaya bisa meringankan perjalanan itu sendiri. Jangan gunakan sepatu yang solnya rata dan keras karena jalanan cukup licin. Licin bisa karena becek, juga karena berpasir dan berbatu. Baru 500m istri saya sudah kecapean. Sempat kawatir tidak bisa melanjutkan perjalanan ini. Tapi kalo dingat-ingat, kami sudah sejauh ini, rugi banget kalo balik arah. Akhirnya bulatkan tekad, manjat lagi. Kalo capek ya tinggal istirahat. Ditengah perjalanan ketemu beberapa penduduk setempat, ngobrol-ngobrol bentar sambil istirahat tarik napas. Kira-kira sejauh 2km kita akan sampai di Pos 2. Konon, di pos 2 ini terdapat sinyal, sehingga penduduk setempat biasanya nongkrong disini nyari sinyal. Saya sendiri tidak sempat mebuktikan karena HP saya tinggal di Homestay. Pada musim hujan seperti ini, disepanjang jalan banyak terdapat lintah/pacet. Binatang kecil yang tidak terasa kalo nempel, tau-tau kita sudah berdarah-darah. Ini adalah lintah yang sudah kekenyangan yang menggigit salah satu dari rombongan kita. Kagetnya pas dia sudah berdarah-darah kakinya. Kalo pas kecil kaya gini bentuknya, cuma sebesar ekor cicak. Setelah istirahat di Pos 2, kami lanjut jalan lagi, masih menanjak juga. Sepanjang perjalanan, kita akan diberikan informasi jarak seperti ini Hitungannya mundur, 4500 artinya masih sejauh 4500 m lagi menuju Wae Rebo Pada jarak kalau tidak salah 1700 m, jalan sudah mulai menurun, sesekali menanjak tapi tidak separah pada etape-etape sebelumhya. Tapi biarpun begitu, anak saya tetap aja moncer lenggang kangkung jalan terus. Dia senang sekali bisa masuk hutan dan naik gunung seperti ini. Tidak lama kemudian sampailah kita pada Pos 3. Pos terakhir sebelum masuk ke kampung Wae Rebo. Di Pos ini, guide kita akan membunyikan kentongan sebagai penanda bahwa akan ada tamu asing yang memasuki kampung. Dari pos 3 ini, kita sudah bisa lihat kampung Wae Rebo dari kejauhan. Kesan yang didapat, kampung ini sangat eksotik dan misterius. Bagaimana bisa ada manusia yang tinggal di lokasi sejauh ini, terisolir dari mana-mana. Ditengah hutan, diatas gunung. Kami sampai di desa ini sekitar jam 11 siang. 2,5 jam trekking mendaki bukit. Cukup melelahkan. Tapi begitu melihat pemandangan dibawah sana, kelihatan pucuk-pucuk rumah adat, rasanya gimana gitu... Dari sini jalan turun sedikit dan sampailah kita di desa Wae Rebo. Begitu masuk kampungnya, kita dilarang foto-foto dulu, kita sebelumnya harus meminta ijin masuk kampung dan ada sedikit sambutan dari ketua adatnya serta membayar semacam uang mahar sebesar 20rb. Konon, dulu maharnya adalah bahan pangan, tapi sekarang demi kemudahan tamu maka semua itu diganti dengan uang supaya lebih simpel. Prosesi itu dilakukan didalam rumah utama yang disebut rumah gendang. Disebut demikian karena didalam rumah tersebut disimpan gendang sebagai peralatan adat mereka. Usinya sudah ratusan tahun. Setelah semua prosesi itu selesai barulah kita boleh foto-foto dan berinteraksi dengan semua penduduk kampung. Foto dibawah berada didalam rumah yang lain, rumah untuk menyambut tamu yang datang. Disitu kami isuguhkan kopi khas Wae Rebo. Setelah acara ramah tamah dengan tuan rumah barulah kita membaur keluar, melihat-lihat lingkungan kampung ini dan berbagai aktifitas disana. Foto dibawah, bapak tua ditengah itu adalah Pak Raphael, ketua adat Wae Rebo Siang harinya kita disuguhi makan siang. Menu makanannya sederhana, terdiri dari nasi, sayur bening campur-campur, telur dadar, dan kerupuk. Tambahannya ada pisang sebagai pencuci mulut. Sebagai referensi, uang yang harus kita siapkan untuk memasuki kampung Wae Rebo adalah sbb : Uang Mahar 20rb/orang Uang masuk kampung sebesar 200rb/orang Uang porter/guide sebesar 200rb/porter. Uang porter diatas saya bagi 2 dengan Pak Wisnu Sudah puas disana kami lalu siap-siap untuk kembali ke Denge. Ya, saya tidak menginap. Rencana awal sebenarnya pengen banget nginap disini, tapi karena keterbatasan waktu akhirnya dibatalkan, sekaligus untuk menghemat biaya pengeluaran. Rute pulangnya tidak terlalu berat karena dominan menurun. Jalan menanjak hanya pas keluar dari kampung saja sejauh kira-kira 1,5km. Setelah itu jalanan terus menurun. Di pos 2 kita istirahat lagi. Tampak dikejauhan atap-atap perumahan di desa Denge Perjalan balik ke desa Denge hanya memakan waktu selama 2 jam saja. Sampai dirumah Pak Blasius kita istirahat sebentar. Teman saya tadi berangkat duluan ke Labuan Bajo, sebelumnya kita sudah janjian juga mau sharing cost sewa kapal untuk ke Komodo keesokan harinya. Sebelum meningglkan rumah Pak Blasius, kita selesaikan urusan administrasinya. Biaya yang harus saya keluarkan adalah : Biaya inap 1 kamar/malam : 200rb Biaya inap supir 1 kamar : 200rb Biaya makan minum dll : 100rb Pukul 5 sore kami mulai jalan meninggalkan Denge langsung menuju ke Labuan Bajo. Perjalanannya memakan waktu selama 6,5 jam. Sampai di Labuan Bajo jam 23.30. Seperti yang saya katakan sebelumnya, saya juga belum booking hotel untuk di Labuan Bajo. Malam itu juga begitu sampai di Bajo langsung cari penginapan. Hotel pertama yang saya tuju adalah Gardena, review di blog-blog cukup bagus, tapi sayang tidak ada petugas disana. Cari hotel lain dapatnya Bajo Beach. Tarif kamar semalamnya adalah 250rb. Sebenarnya banyak sekali penginapan-penginapan di Bajo di seputar jalan pelabuhan itu.. Tapi yang saya lihat layak dan tidak begitu mahal hanya ada 3 saja yaitu Gardena, Bajo Beach, dan Mutiara. Ga tunggu lama, kami langsung cek ini di Bajo Beach. Ternyata si Pak Wisnu tadi juga dapetnya di hotel yang sama. Day #4 Selasa 23 Feb 2016 : Labuan Bajo Pagi hari itu siap-siap mencari jasa tur komodo. Ternyata si Pak Wisnu sudah duluan mencari dan tau-tau dia sudah ngasih DP tanda jadi. Belum juga sempet bandingkan dengan yang lainnya tau-tau sudah deal aja. Harga yang didapat saat itu 3jt untuk paket 2D1N. Dibagi ber4 jadinya perorang 750rb. Total harga untuk saya, istri, dan anak jadinya 2,25jt. Ya sudahlah, udah kadung mau diapain lagi. Deal harga segitu, paket 2D1N. Spot-spot yang didapat adalah sbb : Hari I : P.Kelor-P.Sembilan-Pink Beach-Loh Liang -Namo Beach-P.Kalong Hari II : P.Padar-Loh Buaya-P.Singa-P.Pempeng Sebenernya P.Kanawa masuk dalam list, tapi menurut si kapten kapal, katanya sih angin lagi kenceng di kepulauan sebelah utara sana, jadinya di skip deh. Manta point saya skip karena harus nyelem buat bisa dekat dengan manta, nah saya kagak bisa nyelem… Hari ini saya manfaatkan ngelondri pakaian yang dari kemaren ga bisa dilondriin karena selalu dijalan, selain itu juga saya manfaatkan untuk keliling kota Labuan Bajo. Sewa Motor sehari 70rb. Londri cukup banyak di Bajo, sekilonya 10rb, kalo sama setrika 15rb. Tempat pertama yang ingin saya kunjungi sebenarnya adalah Gua Rangko. Saya kurang informasi mengenai lokasi gua ini, saya pikir deket aja. Jalanlah saya pake motor bertiga, gaya yakin aja, ga taunya salah jalan hahaha. Saya justru nemu pantai Wae Cicu. Pantai yang menurut saya biasa saja. Mau masuk pantainya kaya gelewatin halaman resort gitu, jadi ragu. Liat-liat sebentar lalu putar balik. Lanjut perjalanan ke arah gunung yang saya kira ke arah gua rangko. DIsitu kehujanan, berteduh di sebuah proyek hotel sekalian nanya orang lokasi gua rangko. Disanalah saya tau bahwa saya salah jalan dan sadar kalo gua ini jauh banget lokasinya dan agak sulit dijangkau kalo pas musim hujan gini karena jalannya berlumpur. Skip gua rangko, setelah reda saya mau cari bukit cinta. Ternyata bukit cinta juga sudah rata, dipangkas, entah untuk pembangunan hotel, atau diambil tanahnya untuk urukan ditempat lain, yang jelas sudah tidak ada lagi. Sayang saya lupa ambil gambarnya. Dari Bukit cinta saya cari Gua Batu Cermin. Ketemu lokasinya, tidak begitu jauh dari kota Bajo. tapi ternyata gua ini biasa saja dan tidak terawat. Padahal masuknya bayar loh, tapi pas nyampe dalem kok kayak ga pernah keurus gitu. Bingung mau kemana lagi, akhirnya balik ke hotel karena mau hujan juga. Hari ini ga dapet apa-apa. Malamnya kami cari makan malam di kampung ujung. Sebuah kawasan pusat kuliner di Labuan Bajo. Menunya ikan-ikanan, ada juga nasi goreng, bakso, dan mie ayam. Harga…standarlah…cenderung mahal untuk ukuran kota laut kalo saya bilang. Day #5 Rabu 24 Feb 2016 : Island Hopping Day 1 Pagi jam 8 kita sudah siap didepan hotel. Oh iya, jasa tur yang kita pakai itu lokasinya persis didepan hotel saya menginap di hotel Bajo Beach, Namanya PT.Ficko Cahaya Komodo 0812 3732 1023. Silahkan cari info sebanyak-banyaknya dulu supaya bisa membandingkan dengan tur yang lain. Kapal yang digunakan adalah kapal kecil. Keuntungan menggunakan kapal kecil itu lebih cepat dan bisa bersandar sampai bibir pantai. Kekurangannya, jadinya kami tidak bisa bermalam di kapal. Padahal saya pengen banget tidur di kapal, menikmati tenangnya malam diatas kapal. Karena kami pakai kapal kecil, malam harinya kami menginapnya di homestay di Pulau Komodo. Biaya menginap di Homestay ini sudah termasuk dalam harga paket, termasuk makan pagi siang malam. Balik ke Pelabuhan Bajo, jam 8.30 kapal mulai menjauhi pelabuhan menuju spot pertama, Pualu Kelor. Pulau Kelor adalah pulau kecil berbukit, ada pantainya kecil juga. Kalau mau snorkeling juga bisa, tapi kami cuma main-main air saja. Saya pilih mendaki bukitnya. Di pulai ini sekitar 1 jam lalu lanjut ke Pulau Sembilan. Pulau karang dimana di pulau ini ada kolam air lautnya. Di kolam itu ada ubur-ubur yang terjebak seperti yang ada di Derawan ataupun Togean. Ubur-ubur ini tidak gatal dan tidak bersengat. Dari sini lanjut ke Pink Beach, orang komodo menyebutnya pantai merah. Katanya sih dulu warnanya bukan pink lagi, tapi sampai merah warnanya. Tapi sekarang pink beach justru tidak berwarna pink lagi. Warnanya sudah memudar. Di pink beach kami snorkeling. Cukup lama disini, pantainya bagus, airnya tenang. Tidak jauh dari bibir pantai sudah bisa melihat karang dan ikan-ikannya. Sayangnya saya ga punya kamera underwater. Next…lanjut ke Loh Liang, masuk ke pulau Komodo. Biaya masuknya banyak banget, perorang 40rb dengan macam-macam perincian, ditambah biaya ranger 80rb dibagi 4, jadi totalnya perorang 60rb. Rutenya saya ambil yang pendek saja, ternyata melihat komodo di hutan susah ditemui, mereka malah kebanyakan berkumpul di sekitar rumah dekat pos masuk. Setelah puas, kami lanjut ke Namo Beach. Menurut anak-anak kapal kami saat itu, Namo Beach justru lebih berwarna pink daripada pink beach itu sendiri. Ternyata bener juga Lanjut ke Pulau Kalong. Melihat ribuan kalong/kelelawar terbang mencari makan saat matahari terbenam. Dari sini kami lanjut ke Kampung Komodo untuk bermalam di Homestay. Di Homestay sudah disediakan makan malam. Tidak ada yang spesial disini, hanya seperti kampung pada umumnya. Lagipula kami juga sudah kelelahan seharian di laut. Kami lalu istirahat karena besok harinya akan berangkat pagi-pagi sekali menuju Pulau Padar untuk melihat Sunrise. Day #6 Kamis 25 Feb 2016 : Island Hopping Day 2 Jam 3.30 pagi kami sudah bangun untuk siap-siap berangkat ke Pulau Padar. Jam 4 kami sudah siap berangkat. Lama perjalanan adalah 1 jam. Sampai Pulau Padar masih gelap, masih jam 5 subuh. Cahaya matahari sudah mulai tampak diujung laut sana. Sayangnya lagi, sunrisenya malu-malu dibalik awan. ga tunggu lama, kami lalu mulai mendaki ke atas bukit. Puas di Padar lalu lanjut ke Loh Buaya di Pulau Rinca Pulau Rinca ini lebih cantik dari Pulau Komodo, tapi puanas banget disini. Tapi pas kita sampai diatas bukitnya pemandangannya bener-bener indah. Tanpak lau biru dan pulau-pulau disekitarnya. Cantik banget Sekitar 1,5 jam berada di Pulau Rinca. Setelah itu lanjut jalan lagi ke Pulau Singa. Sebenarnya ga jelas apa nama pulau ini. Cuma kata anak-anak kapal sih ada batu karang yang mirip kepala singanya, jadi disebut Pulau Singa. Tidak ada apa-apanya di pulau ini selain karang yang berbentuk kepala singa. Dari pulau ini lanjut ke Pulau Pempeng. Pulau kecil bisa untuk snorkeling, tapi arusnya deras sekali sehingga saya ga berani snorkeling disini, hanya berenang main-main air saja. Banyak sampahnya disini. Inilah akhir dari komodo tour. Setelah puas bermain air kami lalu lanjut balik ke Labuan Bajo. Sampai Labuan Bajo jam 4 sore. Pada saat saya memulai tur, saya cek out dari hotel Bajo Beach dan menitipkan brang di konter provider tur. Saya sengaja ingin pindah hotel ke Hotel Mutiara di seberang jalan Hotel Bajo. Perbandingan hotel Bajo dengan Mutiara : Luas Kamar : Lebih besar Mutiara Kebersihan : Lebih bersih Mutiara Harga : Lebih murah Mutiara. Permalamnya 200rb. Sementara Bajo Beach 250rb Wifi : Mutiara tidak ada Wifi. Bajo ada. Ga penting-penting amat. Sudah beli paket data juga soalnya Air Panas : Di Bajo beach ada air panas tapi tidak bisa dipakai. Sama aja bo’ong Sarapan : sama-sama dapat sarapan. Roti/pancake Laundry : Bajo tidak punya laundry, jadi harus ngelaundri di Mutiara sebagai lokasi yang terdekat. Sewa Motor : Bajo tidak ada sewa motor, sewanya juga di Mutiara. Malam pertama ketika tiba di Labuan Bajo, Hotel Mutiara penuh sehingga saya mau ga mau menginap di Bajo Beach. Ngomongin soal Hotel, sekalian saya review sedikit mengenai Gardena, sekilas saja karena saya tidak masuk ke dalam. Hotel Gardena tempatnya asik, diatas bukit kecil gitu, didepannya ada teras untuk santai-santai, bisa melnikmati sunset disini. Harganya bervariasi,antara 150-450rb tergantung jenis kamar dan lokasi kamar. Makin ke atas makin murah. Hotel Gardena sebenarnya bagus secara lokasi diatas bukit, tapi itu juga termasuk kekurangannya sekaligus. Naiknya butuh ekstra tenaga. Kalo tiap hari naik turun tangga lumayan bikin betis kenceng. Day #7 Jumat 26 Feb 2016 : Free Hari ke 7 ini saya manfaatkan untuk beristirahat. Capek juga seminggu jalan terus. Baru berenti hari ini. Sebenarnya sayang juga waktumnya, bisa dimanfaatkan ke Goa Rangko. Tapi mempertimbangkan bahwa kesehatan itu lebih penting, maka saya putuskan saja untuk beristirahat seharian di hotel. Jalan-jalan hanya disekitar hotel saja. Apalagi hari jumat juga, harus ke masjid. Jadi seharian itu kami hanya bermalas-malasan di kamar saja. Sesekali main kartu ber tiga, mainan HP. Posting gambar-gambar biar pada mupeng Tidak ada agenda spesial di hari ini. Day #8 Sabtu 27 Feb 2016 : Back to Makassar Hari ini khusu untuk beberes. Packing barang-barang. Jadwal penerbangan pada pukul 13.00 jadi cukup longgar waktunya. Pas waktunya cek out pas berangkat ke Bandara. Bandara Komodo adalah Bandara bangunan baru, jadi masih keren banget. Desainnya agak nyeleneh, lain dari yang lain. Tepat pukul 13.15 pesawat kami terbang meninggalkan Labuan Bajo menuju Denpasar. Kesan saya pada Flores, sungguh saya tidak mengira Flores memiliki alam yang seindah itu. Jalan berkelak kelok cantik, dimana-mana ada pemandangan indah. Tapi yang disayangkan adalah kota Labuan Bajo, kota ini kotor sekali. Jalanan becek berlubang dimana-mana. Sampah dimana-mana. Padahal kota ini banyak turis asingnya. Malu rasanya melihat semua itu. Tapi diluar itu semua, Flores benar-benar memberikan kesan yang baik bagi saya. Pulau yang indah dengan masyarakatnya yang ramah-ramah. Senyum dimana-mana. Seharusnya yang lebih layak disebut Land of Smile itu bukan Thailand, tapi Flores. Sekian dulu FR saya kali ini. Sampai ketemu lagi di trip saya selanjutnya, InsyaAllah.
  2. Kepulauan Komodo memang menjadi bucket list di taun 2014. Namun beberapa kali dijadwalin selalu gagal karena satu dan lain hal. Kali ini akhirnyaaaa terlaksana... Trip Kep.Komodo saya ini spontan hanya direncanakan 7 hari sebelumnya, kadang-kadang trip dadakan itu yang berhasil, dan ini adalah salah satu trip dadakan saya yang dikatakan lumayan sukses walau awalnya was-was karena sudah memasuki musim penghujan. Tanggal Trip: 28 Okt - 1 Des 2014 Destinasi Trip: Labuan Bajo - P.Seraya Kecil - P.Bidadari - P.Kanawa - Loh.Liang Trip ini saya pergi berdua, karena teman saya sekalian sedang ada kerjaan di Lab.Bajo lalu saya menyusul dari Bali. Untuk tiket DPS - LBJ dengan maskapai Lion (berangkat) dan Garuda (Pulang) Rp 2,2jt saat itu. Day 1 : Jumat, 28 Okt 2014 Saya berangkat menggunakan maskapai Lion Air dari Ngurah Rai Airport pkl 14.00 dan tiba pukul 15.30. Sampai di bandara hujan gerimis karena bandara Labuan Bajo sedang dalam tahap renovasi kami turun pesawat di beri payung satu-satu, lalu sampai di terminal bandara saya menggunakan jasa taksi bandara untuk diantar ke hotel (Rp.60.000,-). Sampai di hotel check in dan sambil menunggu teman yang masih meeting saya memutuskan istirahat sejenak di hotel lalu jalan- jalan di sekitar hotel. Saya lebih memilih menginap di hotel kecil dekat pelabuhan karena hanya untuk tidur satu malam sebelum lanjut pindah menginap di Pulau Kanawa. Namun berbeda dengan keadaan di bandara yang gerimis, mendekati pelabuhan cuaca tetap cerah walaupun berawan dan rencana melihat sunset di paradise bar saya urungkan. view dari kamar hotel sore Setelah teman saya datang jam 19.00 kami makan malam di Made In Italy, bagi penyuka makanan Italy seperti saya wajib di coba karena semua bahannya fresh dan qualitasnya yang sangat baik. Untuk harga memang termasuk mahal. Lalu setelah makan malam kami memutuskan untuk beristirahat dan bersiap untuk perjalanan besok. Day 2 : Sabtu, 29 Okt 2014 Labuan Bajo pagi itu sangat bersahabat, berbeda dari sore kemarin, pagi ini cuaca cerah seakan mendukung untuk saya berlibur di kepulauan komodo. view dari kamar hotel pagi Siang ini kami akan berangkat ke Pulau Kanawa, inti dari trip kali ini adalah menginap di pulau kecil ini. Hanya ada satu penginapan di Pulau Kanawa yaitu Kanawa Resort harga per kamar Rp. 430.000,- belum pajak 10%, sebenenar­nya menuju kanawa bisa dengan kapal yang disediakan oleh hotel (sudah termasuk harga menginap) dengan jadwal pick up Lb. Bajo - Kanawa pkl 12.00 dan Kanawa - Lb. Bajo pkl 08.00. Namun kami ingin memutuskan untuk menyewa kapal agar sebelum sampai kanawa kami bisa ke beberapa titik spot snorkeling. Kami memilih untuk sewa kapal nelayan kecil kapal milik Pak Fendy (Tlp:081338231230) dengan harga Rp. 700.000,- — Rp. 1.000.000,- ter­gan­tung rute apabila pergi 6-8 org akan terhitung jauh lebih murah. Jam 12.00 kami bertemu Pak Fendy untuk lalu lanjut ke spot snorkeling pertama yaitu P. Seraya Kecil. Perjalanan dari pelabuhan Lb.Bajo ke P. Seraya Kecil sekitar 1 jam. Setelah kapal bersandar kami langsung meluncur untuk menyapa terumbu-terumbu di sekitar pulau seraya. Terumbu dan Ikan di P. Seraya termasuk terumbu sehat tidak banyak yang mati namun ikan-ikan di pulau ini tidak terlalu banyak. Karena kita tidak ingin terlalu sore sampe di Pulau Kanawa setelah sekitar 45 menit snorkeling kami melanjutkan perjalanan ke P.Bidadari. Perjalanan menuju P.Bidadari kurang lebih menempuh 1 jam dari P.Seraya Kecil. Pulau Bidadari adalah pulau tanpa penghuni, pantai yang sepi dengan hamparan pasir putih dan birunya air laut selalu menjadi kombinasi yang mengasikan untuk berlama-lama disana. Mengenai coral di pulau ini sebenernya disayangkan sedikit banyak yang mati karena jangkar perahu dengan kedalaman 3-5 meter sekitar pantai banyak ikan bervariasi sekitar pulau bidadari ini. Lalu setelah cukup terpuaskan di Pulau Bidadari kami melanjutkan ke Pulau Kanawa, melihat awan di beberapa bagian pulau sudah mulai gelap dan hitam kami was-was akan hujan di perjalanan. Setelah 30 menit perjalanan kami sampai lah di Pulau Kanawa, waaa happyy.. pulau kecil yang memiliki perairan tenang karena hobby saya snorkeling bahagia sekali bisa langsung nyemplung setiap saat diinginkan. Setelah cek in dan taruh barang saya langsung menikmati sisa sore itu dengan snorkeling dan menunggu sunset. selamat datang di pulau kanawa Kanawa Resort melarang kita membawa makanan dari luar, dan karena jauh dari mana-mana kita harus makan pagi-siang dan sore disana. Harga makanannya cukup mahal sekitaran Rp. 40.000 - Rp. 120.000. Untuk menginap disana kita punya 2 pilihan akomodasi, Bungalows, Bale dan Camping ground untu ratenya bisa dilihat disini. Tiba waktunya makan malam, waaa surprise dengan ambiencenyaaa. Romantis lo kalau mau ajak pacar liburan hihihiii. Kami menyebutnya 'Dinner by The Sea' Memang tidak banyak yang bisa dilakukan di kanawa resort selain snorkeling atau tracking di pulau yang kecil ini. Pulau ini punya view sunset dan surise sekaligus. Day 3 : Minggu, 30 Oktober 2014 sunrise di depan bungalows kami Hari kedua di kanawa kami mengikuti paket komodo snorkeling/tracking tour pilihan lainnya aku attach di bawah yaa. Sebenarnya tujuan kami hanya ingin snorkelingnya saja. Open tour ini minimum 3 org, karena hari itu tidak ada lagi yang iktut jadi kami tetap membayar untuk 3 orang. Dengan harga per org Rp.450.000,- sudah termasuk makan siang dan snack dan teh atau kopi selama perjalanan tetapi belum termasuk tiket di Loh Liang dan tiket snorkelimg di pink beach. tours info.pdf Jam 08.00 pagi setelah breakfast kami mulai berangkat menuju Loh Liang untuk pembelian tiket snorkeling di pink beach, kami memutuskan untuk skip tracking di Loh Liang karena sedang tidak ingin tracking. Info saja kalau ingin melihat komodo lebih disarankan untuk tracking di Loh Buaya karena lebih banyak komodo disana. Sekitar 2,5 jam dengan kapal milik kanawa resort sampai di Loh Liang, kita masuk ke dalam area Loh Liang untuk membeli tiket snorkeling dengan harga per orang Rp 25.000,- lalu setengah jam kemudian kami sampai di pink beachhhh.... Memang sekilas tidak terlihat pink siih, orang-orang yg datang dari jauh banyak yang kecewa tapiii setelah kamu sampai akan terlihat jelas dan harus dilihat dengan seksama sebenarnya butiran-butiran pasirnya itu pecahan koral pink. Kalau mau di edit foto yang aku ambil bisa saja sedikit terlihat pink. Ada saran dari beberapa teman kalau mau lebih terlihat pink datang di waktu yang aga sore sekitar jam 15.00 / 16.00. Bagussss Pink Beach, Coralnya sehat dan beragam bentuk, ikannya banyaakk..happyy. 1,5 jam main di pantai dan snorkeling kami lanjut untuk ke spot selanjutnya yaitu manta pointt atau nama lainnya makassar reaf. Namun karena bukan jamnya manta mencari makan kami tidak menemukan manta dipermukaan, sedih sih kami lihat dari atas 2-4 manta di bawah perairan karena kami tidak diving jadi tidak bisa dekat. Kata guide kapal kami biasanya di jam mereka muncul atau memang musim manta bisa 30-40 manta berenang di perairan apabila ada kapal mendekat mereka lebih senang karena mereka jadi dapat makanan, tapi jangan sekali kali memberi makanan ikan di laut bebas yaa, bisa merusak coral zat asamnya. Sedikit kecewa namun perjalanan kami lanjutkan di spot terakhir yaitu batu bolong, ini juga sebenernya spot diving terkenal dengan wall nya yang cantik. batu bolong tampak dari permukaan Terbayar sih setelah gagal berenang bersama manta-manta yang banyak. Magic sekali bawah lautnya batu bolong ini, namun harus hati-hati untuk snorkeling di area ini karena arusnya cukup kencang disekitar manta point dan batu bolong ini adalah selat antara Pulau Komodo dan Pulau Tatawa dan Pulau Siaba. Disini sangat ber­agam ikan dan ter­um­bunya karena ikan ikan ter­jebak di sini sekaligus ber­lin­dung dari arus yang besar baik dari utara atau selatan. ini diaa bawahnya batu bolong Hari semakin sore kami balik menuju pulau kanawa, sedih besok hari terakhir, kami ingin lanjut snorkeling di kanawa menikmati pulau kecil yang tenang ituu..disepanjang jalan pulang terhampar kepulauan-kepulauan komodo yang sangat eksotis. Setelah 2,5 jam perjalanan pulan ke pulau kanawa sambil menunggu sunset kami melanjutkan snorkeling di pulau daann surprise kami melihat black tip shark dan sting ray. Orang-orang sekitar memang cerita setiap sore biasanya ada hiu mendekat ke area pantai untuk mencari makan. Benar setibanya di dermaga kami bertemu 4 black tip kecil di dekat pantai. Star fish, Sting Ray, geng clown fish dan geng Black Tip shark mengucapkan salam perpisahan sore itu Day 4 : Senin, 1 Desember 2014 Saatnya kembali pulang ke labuan bajo, setelah sarapan pagi menggunakan kapal pick up kanawa resort jam 08.00 kami berangkat ke labuan bajo bersama para tamu yang lain. Di perjalanan pulang kami di beri salam perpisahan lagi dengan keluarga dolphin yang sedang cari sarapan hehehe, aaa senaang sekali... Sekitar jam 10.00 kami sampai di labuan bajo setelah 1,5 perjalanan. Kami memutuskan untuk makan siang di cafe mediterania cafe lalu berangkat menggunakan taksi ke bandara untuk selanjutnya pulang ke Bali. Begitu cerita dari kanawa, semoga menginspirasi untuk selalu jalan-jalann... :)
  3. Jalan-jalannya udah lama bgt, tapi karena baru buka lagi webnya forum jalan2 maka sekalianlah bikin FR perjalanan trip flores bulan November 2015 yang lalu. Semoga ngga keburu basi ya sharing infonya. Fyi kita (berdua) ikut sailing tripnya travel agent namanya livingonboard.id untuk paket 4 hari 3 malam start dari Lombok,Finish di Labuan Bajo. Dikarenakan pada november itu gunung Riung status aktif, maka Bandar udara Lombok ditutup sementara .. So, jadilan perjalanan naik pesawat dulu dari Jakarta ke Bali yang notabene jadi melonjak budgetnya.. Day-1 ( 12 November'15) : Berangkat nak Citilink dari Jakarta siang hari dan sampai di Bali menjelang sore. Dari Bandara menuju tempat menginap menggunakan Taxi Uber agar menghemat budget. Kita menginap 1 malam di salah satu hotel murah bernama Taxa Inn Hotel yang masih dekat dengan Kuta. Sesorean keliling2 di beachwalk kuta dan sekitarnya, cari makan malam disana. Btw, mau kasih review untuk hotel Taxa inn ini cukup OK jika ingin menginap sementara dengan low budget. Karena dekat dengan tempat makan, dekat kalau mau ke Kuta, kamar dan kamar mandi cukup bersih, btw untuk ukuran harga segitu ada kolam renangnya lho di depan kamar. kolamnya cukup luas dan juga bersih. Cost : Pesawat Jakarta-Bali : 800an Uber Taxi dari bandara-Taxa Inn Hotel : 25rb Taxa inn hotel : 150ribu/malam Uber Taxi dari hotel-Beachwalk kuta : 25rb Day-2 (13 Nov'15) : Seharusnya meeting point awal di salah satu dermaga di Lombok, namun dikarenakan kami dari bali maka si travel agent menyewakan penjemputan dari bali dengan extra cost. Jadi pagi-pagi kami sudah dijemput di depan Hotel untuk berangkat ke Pelabuhan Padang Bai Bali menuju Lombok. Perjalanan dari daerah Kuta menuju Padang Bai +/- 1 jam saja namun dengan kecepatan extra gas rem gas rem, ngepot-ngepot, dengan menggunakan mobil Avanza kalo ngga salah. Hehe..Dari pelabuhan Padang Bai kami naik kapal fast boat +/- 40 menit. Kapalnya lumayan nyaman dan bersih, ber AC dan disuguhi tontonan DVD. Namun jika bosan dan bagi yang ingin bermandi matahari bisa naik ke decknya. Sesampai di pelabuhan Bangsal Lombok, kami meet-up di satu Cafe namanya kalau ngga salah Bangsal Cafe. Disana kami harus registrasi ulang dikarenakan agent @livingonboard yang kami pergunakan itu mencampur kami dengan trip yg diadakan oleh travel agent yang lebih besar. Agent yg lebih besar itu namanya Komodo Travel. Mungkin dikarenakan kami hanya berdua saja. Dan ternyata semua peserta yg masuk rombongan saya itu bule semua. Total kami ada ber 10 peserta dalam 1 kapal ditemani oleh 1 nahkoda, 1 tour guide, dan 2 crew kapal yg juga merangkap koki. Btw, untuk tidur di kapal dibedakan menjadi 2 tipe : kamar deck : deck diisi beramai2 dan tidur beralaskan matras , satu lagi kamar cabin. Kamar di dalam ruangan dengan tempat tidur dan selimut. Dalam 1 kapal terdapat 2 kamar kabin dan dalam ruang Deck memuat +/- 10 orang. Namun Saya mengambil paket yang dikamar cabin karena pengen lebih private aja dan bisa ada space buat ganti baju. Perjalanan pertama adalah ke Sugian Beach. Disini kami hanya mampir untuk berenang saja tanpa Snorkling. Dari Sugian Beach kami akan menuju Mojo Island. namun karena perjalanan emmakan waktu 8 jam, maka kami bermalam di kapal. Sugian Beach Sunset diperjalanan menuju mojo Island suasana kapal Salah satu menu makan siang yang disajikan dikapal. kebanyakan lauknya hanya tahu tempe, telur dan terkadang ayam. Namun mereka selalu menyediakan Nasi, sayur, dan buah, Serta teh dan kopi yang selalu bisa di refill. Untuk air minum dijatah 1 hari adalah 1,5 liter botol air mineral/orang. Meski lauk terbatas namun masakan mereka sedap sekali lho. hihi.. Cost : Paket trip 4D3N deck class :1,7jt/orang, untuk cabin class :2,5 jt/orang Penyebrangan dari Bali menuju Lombok menggunakan fast boat : 350rb /orang Day-3 (14 Nov'16) Pagi hari kapal sudah sampai di Mojo Island. Btw, saran saja jika kamu termasuk orang yang tidak tahan panas sebaiknya jangan memesan kamar cabin dikarenakan ternyata kamar cabin ini tepat persis di atas ruang mesin kapal. Yang mana setiap kapal nyala maka akan terasa hawa panas kapal hingga ke kamar saya hahahaha..dikarenakan saya tidak tahan panas maka setiap malam jendela kamar saya buka agar angin dapat masuk dan apabila kapal pada malam hari tidak berlayar maka beruntunglah saya, namun jika semalaman kapal terus berlayar mampus lah saya karena keringetan terus semalaman. Anyway, dikarenakan peserta di kapal kami mayoritas bule maka sarapan hari ini dibuatkan pancake dengan toping susu kental manis. 1 orang dapat 2 pancake. Namun mayoritas bule kalau sarapan pasti banyak, maka mereka tidak segan2 pergi ke dapur untuk minta tambah hingga kenyang yang kasihan adalah peserta yang sarapan paling akhir karena baru bangun tidur akhirnya tidak bisa dapat jatah menambah hihihi.. Berikut foto2 di Mojo Island. Sebenarnya spot yg dicari adalah MataJitu waterfall. namun dikarenakan jalan menuju Mata Jitu waterfall harus memanjat tebing2 pada waterfall awal, saya memutuskan untuk tidak naik keatas hiks-hiks karena takut terpleset bow berikut foto-foto waterfall awal dimana saya menunggu peserta lain yang pada mendaki ke atas : ini pantai tempat kapal berlabuh di Mojo island : Setelah dari Mojo Island kapal berangkat menuju Satonda Island. Pemandangan dari Mojo menuju Satonda ciamik banget lho, laut biru dengan pulau2 eksotis berwarna kuning2 emas (akibat hamparan padang rumput musim kemarau) mulai bermunculan. Di Satonda ini spotnya adalah Salt Water Lake. Jadi ada danau besar ditengah2 pulau. Btw, jangan lupa bawa sendal atau sepatu ya karena pasirnya dipantai panassss bgt,dan untuk menuju danaunya ada jalanan berupa anak tangga ke bawah. dan kita juga bisa mendaki bukit untuk melihat danaunya dari sudut pandang yang lain dari ketinggian. kata orang-orang pemandangan danaunya mirip dengan segara anak..katanya lho saya sendiri belum pernah kesana hehe..danaunya mirip danau ini jalanan menuju bukit, konon pemandangan danaunya akan terlihat sangat cantik dari atas.. tapi berhubung cuaca panasnya minta ampyunn akhirnya kami hanya setengah jalan saja lalu balik kanan hehehe.. Day 4 (15 Nov '16) Perjalanan kali ini menuju Pulau Gili Lawa Darat, dilanjutkan ke spot Manta point, lalu ke pink beach dan terakhir bermalam di Pulau Kalong. Pagi-pagi kapal sudah mulai berlabuh di Pulau Gili Lawa Darat. Excited banget karena ini spot yang paling cantik dan paling instagramable ehehhe.. bangun jam 6 pagi saya sudah nongkrong di ujung kapal lihat pemandangan gili lawa darat yang masih berkabut dipagi hari. uhuhuhu..syahdu sekali.. Pagi-pagi lautnya masih terlihat warna coklat seperti ini ya, dan ketika itu masih berpikir wah naik ke atas bukit ini berapa lama yaa..tapi katanya Meski kita harus repot mendaki bukit yang lumayan dehh bikin ngos-ngosan tapi ini adalah spot yang paling saya tunggu2 karena spot paling instagram-able. ehhehehe..dan meski mulai mendaki jam setengah 8 pagi itu udara berasa jam 12 siang hehhehe.. (lebay) btw, mendaki memerlukan waktu 20-45 menit. Bagi para bule yang berkaki panjang dan terbiasa hiking mereka bisa sambil berlari-lari santai naiknya (kok ga cape ya??) dan hanya 20 menit saja, tapi untuk ukuran saya yang pemalas dan dikit-dikit istirahat yah sampai puncak 45 menit lah. Setelah mendaki kita dibebaskan mau beraktifitas apa, apakah mau snorkeling, atau main kano, atau masih mau main-main ke padang savana nya Gili Lawa silahkan aja. Sebenarnya padang savanannya bagus banget lho kalau saya lihat di foto orang2 cuman maaf pemirsah kulit ini sudah terlanjur gosong dan lumer jika harus mendaki lagi..jadilah kami hanya bermain kano saja pinggir pantai. Setelah ini perjalanan dilanjutkan dengan ke lautan tempat spot Manta. Kita bisa snorkeling untuk berburu (mksdnya melihat) kawanan Manta (ikan pari). Berhubung saya ga punya kamera underwater jadi mohon maaf tidak ada foto2nya.. Saya sih tidak menemukan Manta, namun bagi yang berenangnya pada hebat2 (rata-rata peserta bule2 yang kesini perenang handal, tidak ada yg pakai life vest ketika snorkeling) mereka bercerita bertemu dan berenang dengan sekawanan keluarga manta, ada orang tua dan anak2 manta..seprtinya keren sekali ya.. Pemandangan seputar Manta Point menuju Pink Beach : Bermalam di Kalong Island : Dari Magrib hingga malam kapal kami berlabuh disini. Sunsetnya juara dan ngomong-ngomong tidur dengan semilir angin dan backsound suara kelelawar ternyata enak sekali lho (buat saya) ehehehe.. part 2 disambung besok yaa..
  4. Hallo Bro/Sis... Mau berbagi pengalaman waktu ke LBJ yang sebenarnya sudah akhir tahun lalu. Kali ini ga ikut open trip. Aku dan dua temanku atur sendiri dari keberangkatan sampai kepulangan. Sebelum ke Labuan Bajo, di Bali aku stopover, lumayan jalan-jalan dulu 1 hari disana. Karena di LBJ udah full di pantai jadi diputuskan balinya agak ke atas, Ubud - Kintamani. Saya menginap di kosan teman yang kerja di Bali dan langsung dapat pegalaman yang luar biasa. Dini hari pintu kosan lantai bawah digedor-gedor, aku kira ada orang berantem. Temanku langsung mematikan lampu kamarnya, kembali tidur. Aku yang ga bisa tidur mendengar gedoran pintu yang semakin kuat kaget tiba-tiba pintu kosan lantai atas juga digedor-gedor termasuk kamar temanku. Kayaknya ini bukan orang berantem. Temanku mengisyaratkan untuk diam. Jangan bersuara dan tidur saja. Lima menit digedor akhirnya berhenti juga. Pagi-pagi aku tanya, ternyata itu Pecalang daerah situ yang lagi cek-cek kosan. Bingung juga kenapa sampai digedor-gedor kayak buru maling. Informasinya Warga yang tidak punya tanda penduduk sementara atau apalah namanya akan dibawa dan didenda. Oh ya, kosan temanku sampai dikunci dari luar. Cantelan gembok dikawatin dari luar dan kawatnya dikaitkan ke jendela kosan. Rada aneh sih. Yang buka kawatnya pemilik kosan temanku yang kamarnya didepan kosan. Di Bali aku sewa motor, 50k sehari. Setelah jemput 2 temanku yang landing pagi hari kami langsung menuju Ubud dan sorenya ke Kintamani. Waktu dari Ubud ke Kintamani kami mengikuti google maps, alhasil kami dibawa ke jalan yang kiri-kanannya kebun jeruk. Keren banget kuning-kuning gelantungan. Tapi anehnya, beberapa kebun ga dipanen, jeruk-jeruk dibiarkan gitu aja. Banyak yang sudah jatuh di tanah. Mungkin harga terlalu rendah. Gunung Batur dari Kintamani Besok pagi aku ke LBJ, beberapa saat setelah take off di sebelah kiri terlihat gunung Rinjani, cantik banget. Tahun ini semoga kesampaian kesana. Setelah itu muncul lagi gunung Tambora. Kalau Rinjani cantik, Tambora lebih terlihat gagah dengan lingkaran kawahnya yang super besar. Sampai di LBJ jam 8an, bandaranya sepi dan terlihat ada proyek perpanjangan bandara di ujung runway. Infonya agar pesawat tipe narrow body bisa landing dan take off disana. Sambil menunggu dua temanku yang berbeda flight, aku coba makan di kantin di bawah bandara, sup ikan. Rasanya segar, manis dan asam. Setelah temanku datang, mereka makan juga. Ada bule disebelah kami, ngobrol-ngobrol dan awkwardnya kedua teman saya disangka istri. View dari atas pulau Rinca Dari bandara ke pelabuhan kami naik taxi 50k. Aku kira jauh, ternyata dekat, hanya dipisahkan oleh bukit sehingga tidak terlihat. Kami langsung ke pelabuhan bertemu dengan kapten kapal yang akan menemani kami selama 3H2M. Kami sewa kapal + fasilitas-fasilitasnya. Makan 7 kali dan ga mengecewakan, ada WC, kamar tidur 2 bisa untuk 3 orang per kamar, listrik malam, kalo kita butuh urgent bisa dinyalakan. Yang kurangnya mereka susah komunikasi masih malu-malu. Jadi sebenarnya kami sewa kapal ke bapak M, karena bapak M juga membawa rombongan lain jadilah kami diserahkan ke teamnya yang lain. View dari atas pulau Padar Tujuan pertama kami pulau Rinca, langsung lihat komodo dan tracking ke atas. Jika mau tracking harus dengan guide. Restribusi bisa langsung ke kantor di pulau Rincanya, wisman beda lagi ya harganya. Kami dapat guide yang lucu dan konyol habis, berbakat stand up comedy. Pas penjelasan peta pulau Rinca di depan kantor kami disuruh baris dulu gaya-gaya militer. Foto dengan Komodo Dari Rinca kami ke Padar, tracking ke atas dan menikmati sunset disana. Malam pertama kami di perairan kampung Komodo. Cuaca bagus, ombak tenang. Sunrise di perairan kampung Komodo Hari ke-2, pagi-pagi langsung naik ke dek untuk lihat sunrise, maunya sih turun dari kapal tapi bisa saja ada komodo jadinya di atas dek saja. Setelah sunrise dan sarapan kami ke pulau Komodo. Dermaga di pulau Komodo panjang dan kokoh, sepertinya cocok untuk kapal pesiar. Bisa jadi dulu dibangun memang untuk kapal pesiar yang singgah. Disini kita bayar lagi dan tracking ke atas. Karena pulau komodo lebih luas, jarang ditemukan komodo disini, lebih banyak di pulau Rinca. Oh ya, di pulau Komodo ada WC yang bersih. Kalau mau benar-benar nyaman buang air bisa disini. Dari Komodo, saatnya main air ke pantai Pink. Di pantai Pink ini kita dilarang untuk tracking ke atas dan waspada terhadap komodo karena masih satu kawasan dengan habitat komodo. Kapal tidak bisa merapat ke pantai jadi kita harus berenang untuk ke pantai. Benar-benar pantai yang indah. Biasanya pasir pantai berwarna putih, disini pasirnya benar-benar pink. Usut-usut, pink ini berasal dari pecahan-pecahan foraminifera yang berwarna merah dan pasir putih pantai itu. Pink Beach Setelah puas di pantai kami dibawa ke Manta Point. Nah disini aku mulai ga enak badan, karena memang sebelumnya sudah flu jadilah disini drop. Kepala rada pusing tapi masih semangat lihat Manta. Tiba-tiba abang kapal teriak, kiri-kiri dan memang ada manta di sebelah kiri. Pinginnya nyebur tapi karena kepala berat jadinya hanya melihat manta dari kapal. Setelah dari Manta Point kami ke Gili Lawa, sepanjang perjalanan aku hanya tidur. Sampai di Gili Lawa kami ke atas pulau menikmati indahnya gradasi laut dan indahnya sabana yang mengering. Malam ke dua kami menikmati sunset di Gili Lawa dan menginap di perairan Gili Lawa. Banyak kapal yang bermalam disitu dan salah satunya kapal sebelah yang lagi night diving, kapan bisa diving ya. View dari atas Gili Lawa Gili Lawa Dari Gili Lawa kami bertolak ke arah Labuan Bajo, mampir dulu di pulau Kanawa. Kalau di NTB ada Kenawa, di NTT ada Kanawa. Di pulau Kanawa kita bisa snorkeling dan tracking ke atas melihat pemandangan pulau dan gradasi laut yang indah. Di Kanawa terdapat cottage, jadi yang mau menginap disini bisa dipertimbangkan. Tujuan terakhir pulau Bidadari tapi karena hujan kami tidak turun ke pulau Bidadari. Dari pulau Bidadari kami langsung kembali ke Labuan Bajo. Di Labuan Bajo belum ada tempat penginapan dan ternyata sudah banyak yang penuh. Setelah beberapa penginapan kami cek, akhirnya mendapatkan penginapan agak ke atas, Bajo View. Penginapan yang katanya punya orang Itali ini berkonsepkan camp. Tidak ada ruangan, hanya tenda-tenda. Satu tenda untuk dua orang dan share room. Sore hari dari Bajo View kita bisa melihat sunset yang begitu memukau dangan indahnya Labuan Bajo. Makan di Labuan Bajo tidak sulit, jika ingin mencari seafood bisa ke pasar malam. Disana juga banyak café-café dan western food. Sunset dari Bajo View Santai di pulau Kanawa Karena penerbangan dari LBJ ke DPS di sore hari, di hari terakhir di LBJ kami jalan-jalan dulu di LBJ dengan menyewa mobil yang membawa kami dari bandara ke pelabuhan waktu itu. Tempat-tempat yang kami tuju goa Batu Cermin dan bukit Cinta. Setelah itu membeli oleh-oleh di toko di dekat bandara dan langsung check in. View dari bukit Cinta Kapan-kapan ke LBJ lagi kalau sudah ada pasangan dan kalau lagi menghijau. Salam lestari, Endar
  5. Reza Adhyaksa Tidar

    Solo Backpacker Ke Flores (Pulau Komodo Dan Kelimutu)

    Backpacker ke Flores (Pulau Komodo dan Kelimutu) Saya akan bercerita lagi mengenai perjalanan saya menuju suatu tempat yang sangat ingin saya kunjungi yaitu Kepulauan Komodo. Niat awal saya ingin berangkat bersama teman-teman namun karena salah satu teman saya batal karena ada urusan mendadak akhirnya saya memutuskan untuk berangkat sendiri menuju Flores. Awalnya saya kurang yakin apakah saya bisa survive apa tidak, namun karena keinginan dan perencanaan yang cukup matang akhirnya saya berangkat sebagai solo traveler. Tanggal 1 maret 2015 saya berangkat menuju Denpasar karena seluruh pesawat yang menuju Flores harus ganti dengan pesawat kecil/baling-baling. Saya berangkat dengan menggunakan maskapai airasia, walaupun tidak mendapat harga promo tapi saya mendapat harga terendah kesana dengan biaya Rp.561rb Berangkat dari bandara soeta menuju bali pukul 18.15 wib. Sesampainya di bali saya langsung dijemput oleh teman saya adit, kebetulan dia sedang disana. Selama di bali saya tinggal bersama saudaranya adit di daerah denpasar. Kegiatan selama di Bali: Hari ini saya akan ke nusa lembongan/nusa ceningan bersama adit, dengan menggunakan motor milik saudaranya adit dan pagi itu kita berangkat menuju pantai sanur, karena kapal yang ke lembongan itu berangkat dari sanur dengan waktu pemberangkatan setiap 1 jam sekali. Sesampainya di sanur kita pun langsung membeli tiket di loket dengan menggunakan fast boat, karena kita hanya ingin mengelilingi nusa lembongan selama seharian. Untuk harga tiket kapal ke nusa lembongan itu 170rb PP. kita berangkat pukul 11.00 dan nanti kembali pukul 16.00. sesampainya di nusa lembongan kita langsung menyewa motor dengan harga 70rb sudah termasuk bensin full. Salah satu tempat yang ingin kita datangi yaitu blue lagoon atau yang dulunya dikenal jumping stone yang berada di nusa ceningan. Namun jumping stone sudah ditutup karena ada insiden kecelakaan, jadi kita tidak bisa lompat dari tebing ke laut. Jadi selama di jumping stone kita hanya duduk sambil menikmati indahnya Blue Lagoon. Setelah itu kita memutuskan lanjut ke Le Pirate Beach Club, le pirate merupakan hotel dengan bentuk yang unik dengan perpaduan warna biru muda dan putih itu. Berhubung kita tidak menginap disana jadi kita hanya duduk di restaurant dan bar nya sambil menyantap makan siang. Setelah kenyang kitapun kembali ke kapal karena kapal terakhir menuju sanur itu pukul 16.00. sesampainya di sanur kita langsung menuju uluwatu untuk menikmati sunset dari bali selatan, karena kita mengejar sunset kita menggunakan tol bali, untuk motor hanya dikenakan biaya 4rb. Harga tiket untuk masuk ke uluwatu dikenakan biaya 20rb. Hari kedua dibali saya hanya ke pantai nusa dua dan deus ex machina bali yang berada di canggu untuk santai-santai disana. Hari ketiga dibali saya hanya ke kuta Hari keempat teman saya datang dari bontang bernama rifqah, pagi hari itu cuaca dibali hujan. Setelah cek in di best western kuta, kami lanjut ke seminyak dan akhirnya kita untuk santai-santai dulu di The Motel Mexicola sambil ngemil makanan khas mexico dulu sebelum makan berat di nasi pedas bu andika. Setelah kenyang saya pun mengantar rifqah untuk jalan keliling kuta. Hari kelima cuaca di bali kembali hujan, akhirnya saya memutuskan untuk menyewa mobil karimun dengan harga Rp.170rb karena hari ini kita akan jalan bertiga juga bersama rifqah dan adit. Makan siang di daerah seminyak yaitu di nasi ayam kedewatan bu mangku. Setelah kenyang kitapun memutuskan untuk menikmati sunset dan santai-santai di Rockbar Ayana bali. Hari keenam. Hari ini saya akan melanjutkan perjalanan solo traveling ke tanah Flores karena kedua teman saya adit dan rifqah sudah kembali ke bandung dan bontang. saya memesan tiket garuda karena mencari penerbangan sore. Untuk sekedar info maskapai menuju Labuan bajo itu tersedia maskapai garuda dan wings dengan selisih harga sekitar 100rb. Akhirnya saya memutuskan untuk naik garuda dengan harga Rp.810rb pada pukul 14.45. saat pesawat akan take off ternyata ada informasi dari kaptennya klo atc Labuan bajo mengatakan bahwa cuaca di Labuan bajo sore itu sedang hujan lebat sehingga bandara Labuan bajo itu ditutup sampai keesokan harinya. Akhirnya pihak maskapai memberikan kami penginapan semalam di hotel ibis style kuta dan penerbangan ke Labuan bajo akan diberangkatkan besok pagi pukul 06.00. Day 1 di Labuan bajo Pukul 05.00 pagi kami semua dijemput ke bandara untuk melanjutkan penerbangan ke bandara Labuan bajo komodo. Saya sarankan agar tidak tidur di atas pesawat karena kita menggunakan pesawat ATR 72-600 yaitu pesawat bermesin twin-turboprop. Sehingga kita terbang hanya di ketinggian 12000ft, dan dapat melihat pemandangan keren dari atas pesawat misalnya apabila kalian duduk di kursi A maka Gunung Rinjani di Lombok NTB, apabila kalian duduk di kursi K maka kita dapat meilhat Pulau Sumbawa, Gunung Tambora dan gugusan dari kepulauan Komodo dari udara yang sangat indah. Sampai bandara komodo di labuan bajo, saya langsung naik taksi menuju pelabuhan dengan biaya Rp.50rb. sebenarnya bandara komodo ke pelabuhan itu cukup dekat, namun pada pagi itu tidak ada ojek jadi mau ga mau saya harus naik taksi. Sesampainya di pelabuhan saya langsung ditawari kapal oleh para calo. Namun saya memutuskan untuk duduk2 santai sambil ngobrol dengan kapten pemilik kapal sail komodo. Setiap ada bule yang akan berangkat sailing saya selalu menanyakan “where you go†“can I joinâ€. Kebanyakan dari bule itu pada ingin dive, sedangkan saya ingin sailing klo ga ke pulau komodo ya pulau rintja, sedangkan untuk menyewa kapal itu lumayan mahal. Akhirnya saya bertemu dengan seorang ibu yang ingin ke pulau rintja, walaupun dia sudah berumur 40th tapi dia baru selesai keliling flores sendirian dengan cara backpacker, cuma satu kata buat ibu itu adalah “gokilâ€. Akhirnya kita berdua mendapatkan barengan ke pulau rintja dengan sepasang bule. Karena kita mau ngikut kemana bule tersebut ingin pergi jadi kita per orang cuma bayar Rp.200rb per orang. sedangkan untuk menyewa kapal ke Pulau Rintja seharian itu sekitar Rp.1,2jt. Pukul 09.00 pagi kitapun berangkat ke Pulau Rintja, selama 2 jam perjalanan, mata saya selalu disuguhi pemandangan yang indah yaitu pulau pulau kecil yang tersebar di kepulauan komodo. Pukul 11.00 akhirnya kita sampai di Pulau Rintja, taman nasional komodo di Pulau Rintja ini berbentuk pulau dengan berbagai jenis hewan yang merupakan makanan dari komodo itu sendiri. Untuk turis local biaya tiket masuknya yaitu 50rb, karena kita Cuma berempat jadi kami hanya di temani oleh seorang ranger(pawang komodo). Baru beberapa langkah sudah ada 3 komodo ukuran besar sedang berjemur di sekitar dapur. Dapur merupakan tempat favorit komodo, mungkin karena aroma dapur itu membuat mereka lapar. setelah puas foto2 saya melanjutkan untuk treking dengan jarak medium yaitu sekitar 1,5jam keliling pulau rintja. Beberapa kali saya menemukan komodo dan sarangnya. Selama trekking ranger tersebut bercerita bahwa komodo ini dapat mencium aroma darah sejauh 5km, jadi untuk perempuan yang sedang haid disarankan agar tidak ke pulau komodo. Menurut ranger sudah banyak sekali turis yang menjadi santapan komodo, hampir setiap bulan ada korban serangan komodo. malahan baru sebulan yang lalu ada yang digigit kakinya walaupun sudah diamputasi tetap saja racun dari liur komodo sudah menyebar dan mengakibatkan kematian. Jangankan turis, ada beberapa ranger yang meninggal karena serangan komodo. Dan komodo untuk ukuran yang semakin kecil itu selain lincah dan dapat berlari kencang, komodo kecil dapat memanjat seperti yang saya liat sendiri ada komodo diatas atap dapur. Setelah puas berkeliling pulau rintja, kamipun langsung berangkat ke pulau alor untuk snorkeling. Setelah melihat pemandangan bawah laut kita langsung menuju pulau kalong sambil menunggu matahari tenggelam. Jadi di pulau kalong ini terdapat jutaan kalong/kelelawar yang pada sore hari akan terbang dengan rapih menuju ke Labuan bajo untuk mencari makanan. Sambil menunggu kelelawar, saya berserta ibu melda mulai bercerita-cerita tentang pengalaman traveling kita masing-masing. Dan kapten kapal pun ikut bergabung dengan kami dan mulai menceritakan sejarah dan keadaan kepulauan komodo dan Labuan bajo saat ini. Dari cerita yang saya dapatkan dari kapten kapal itu ternyata hampir separuh pulau pulau kecil di kepulauan komodo ini telah menjadi milik asing, karena telah di jual oleh warga. Sungguh miris mendengar cerita tersebut, mereka tidak tahu jangka panjang akibat perbuatannya menjual tanah dan pulau-pulau kecil disekitar kepulauan komodo tersebut. Dan banyak cerita lagi yang jelas sebelumnya saya belum pernah mendengar cerita tersebut. Setelah kelelawar keluar dari sarangnya kamipun langsung kembali ke Labuan bajo karena waktu sudah semakin malam. Sesampainya di pelabuhan Labuan bajo kita langsung makan di warung makan. lalu saya langsung mencari penginapan murah. Akhirnya saya mendapatkan penginapan dengan harga Rp.35rb, dengan harga segitu kalian jangan berharap banyak lah tapi kalau untuk tidur saja saya rasa cukup. DAY 2 Pagi pukul 06.00 saya sudah bangun dan bergegas menuju pelabuhan karena saya akan mencari kapal yang ingin menuju pulau komodo. Setelah menunggu sekitar 1 jam, tidak ada satupun turis asing yang ingin share cost ke pulau komodo. Lalu saya kembali ke penginapan untuk mengemasi barang-barang lalu kembali ke pelabuhan, siapa tahu ada yang mau share cost ke pulau komodo jadi bisa langsung berangkat. Pukul 08.00 akhirnya ada solo traveler dari Jakarta yang ternyata dia baru sampai di Labuan bajo namanya Erwin, akhirnya kita berunding apabila sampai jam 09.00 tidak ada orang yang ingin ke komodo apakah dia bersedia share cost berdua. Dan ternyata dia tidak keberatan, lalu saya mulai tawar menawar dengan pemilik kapal mengenai harga sail komodo selama 2D1N. akhirnya kita diberikan harga Rp.3jt selama 2D1N sudah termasuk makan. karena kita tidak punya waktu banyak di Labuan bajo karena lusa sudah harus meninggalkan bajo, akhirnya kita share cost dengan biaya per orang Rp.1,5jt. Pukul 09.00 kita memutuskan untuk berangkat, tujuan pertama kita adalah taman wisata komodo. Menurut kabar, komodo di pulau komodo jauh lebih besar dibanding di pulau rintja. Namun kita akan susah menemukan komodo karena pulau komodo sangat luas sekali. Tidak jarang komodo-komodo berada diatas gunung, Jadi kita harus trekking jauh dulu untuk bertemu dengan komodo. Dengan membayar Rp.60rb akhirnya kita masuk kedalam berdua dengan ditemani seorang ranger. Setelah berkeliling akhirnya kita menemukan komodo yang memang ukurannya jauh lebih besar dibanding yang ada di pulau rintja. Setelah foto-foto kita membeli oleh-oleh dan kembali ke kapal. Setelah ke pulau komodo kita langsung menuju pantai pink beach yang masih dalam pesisir pulau komodo. Saat sampai di pantai ini saya langsung melihat air yang sangat bening, pasir yang sangat putih dan lembut, dan tentunya ada serpihan-serpihan coral dan cangkang hewan laut lainnya yang berwarna merah yang telah terkikis ombak sehingga warna pantai tersebut menjadi berwarna pink. Mungkin ini salah satu pantai terbaik yang pernah saya liat selain di pantai sumur tiga di sabang, karena pantainya yang tenang, bening, dan bersih. Setelah berenang di pantai pink kita langsung melanjutkan perjalanan menuju pulau komodo bagian utara. Karena kita akan mendatangi gili laba/gili lawa yang merupakan salah satu tempat yang wajib dikunjungi apabila ke kepulauan komodo dan Setelah 1 jam perjalanan akhirnya kita sampai juga di gili laba. terdapat 2 jalan untuk ke atas bukit tersebut, yaitu melalui jalur landai dan jalur curam. jika jalur landai maka akan memakan waktu lebih lama, saya dan Erwin memutuskan untuk melalui jalur curam karena kita mengejar view sunset dari atas bukit tersebut. Saya sarankan untuk membawa minuman yang banyak saat ke atas, karena apabila dilihat dari bawah terlihat jalanannya tidak bergitu curam dan dekat. Namun kenyataannya jalanan tersebut cukup menguras keringat dan tenaga, tapi saat kita sampai di atas maka semua keringat kita terbayar sudah dengan pemandangan yang luar biasa indah dan bisa dibilang “pecahhâ€. Sunset belum sepenuhnya turun, tapi kita diajak turun oleh kapten kapal yang menemani kita trekking. Karena apabila sudah gelap, maka kita akan susah turun dan bahaya karena turunan yang curam. Asalnya saya minta ditinggal di atas, tapi kapten kapal tersebut bilang kalau disini banyak ular cobra dan ular derik makannya klo sudah gelap kita harus turun. Setelah kembali ke kapal kita pun makan malam bersama dan istirahat sambil bercerita-cerita. Dan satu hal yang keren disini itu langit malamnya, mungkin saya baru melihat bintang yang sangat banyak sekali dilangit. Walaupun kita tidak ada pencahayaan namun tetap terang. Saat saya mencoba mengabadikannya dengan camera ternyata bintang tersebut tidak tampak di hasil foto. Mungkin ini yang namanya “Ada banyak hal yang tidak selalu harus di abadikan lewat camera, namun hanya untuk kita nikmati dengan mata kita sendiriâ€. DAY 3 Niat awal ingin bangun pagi untuk melihat pemandangan sunrise, tapi badan ini rasanya sangat letih karena aktivitas kemarin. Akhirnya kami memutuskan untuk melihat sunrise dari kapal saja tidak naik ke bukit gili laba. Setelah sarapan kitapun melanjutkan perjalanan ke pulau kanawa, karena kita ingin snorkeling dulu sebelum kembali ke Labuan bajo, sesampainya di kanawa kita langsung nyebur dan melihat pemandangan bawah laut. Sebenernya untuk bawah laut sekitar pantai itu tidak terlalu bagus karena banyak karang yang mati akibat dilewati oleh kapal. Apabila kita ingin melihat pemandangan bawah laut sebenarnya maka kita harus dive, namun kita harus mempunyai lisence dulu sebelum dive, karena kalau kita tidak punya lisence dive maka kita bisa die mengingat arus laut dikedalaman itu cukup kuat. Seperti cerita dari kapten kapalnya bahwa sudah beberapa kali bule mati karena tersedot arus yang cukup kuat di daerah batu tiga tersebut. Setelah lelah ber snorkeling kita memutuskan untuk kembali ke Labuan bajo, karena ke esokan harinya kita akan melanjutkan perjalanan masing-masing. Sesampainya di Labuan bajo, kita langsung mencari tempat penginapan, karena sekarang saya memiliki teman share cost jadi untuk malamini saya menginap di penginapan yang layak huni. Kita menginap di penginapan depan Labuan dengan harga Rp.150rb perkamar jadi apabila dibagi berdua hanya Rp.75rb. setelah beristirahat sebentar kitapun langsung mencari penyewaan motor karena kita ingin melihat goa cermin dan bukit cinta yang letaknya tidak jauh dengan Labuan. Kita menyewa motor dengan harga Rp.70rb dan setelah mendapatkan penyewaan kitapun langsung bergegas berangkat karena waktu semakin sore. Hanya sekitar 4 kilometer dari Labuan Bajo, Dengan karcis masuk Rp.10rb Untuk menuju goa dari tempat parkir kendaraan, kita harus berjalan kaki sekitar 300 meter menyusuri jalan setapak yang sudah diberi korn blok dan melewati pohon bambu yang melengkung. Setelah itu kita langsung menuju bukit cinta, namun karena ada proyek pelebaran landasan bandara Komodo maka akses jalan menuju bukit cinta itu sulit karena banyak kendaraan alat berat. Karena kita tidak jadi ke bukit cinta maka kita mengejar sunset di pelabuhan Labuan sambil makan malam di Sentra Kuliner Malam Labuan Bajo. untuk harga makanan disini relative besar kecilnya ukuran ikan atau cumi. Rata-rata sih untuk satu ekor ikan atau cumi ukuran sedang itu Rp.35rb. selesai makan kita kembali ke penginapan dan packing. DAY 4 Ini hari terakhir dilabuan bajo, karena setelah ini saya akan melanjutkan perjalanan menuju ende, sedangkan teman baru saya Erwin akan kembali ke bali. Sebelum berpisah kita makan dulu di rumah makan sekitar pelabuhan. Untuk makan di sekitaran Labuan bajo ini untuk seporsi nasi ayam itu dihargai Rp.15-25rb. Setelah kenyang saya langsung berangkat menuju bandara dengan ojek dengan biaya Rp.10rb. kali ini saya menggunakan pesawat Wings dari Labuan bajo ke Ende dengan biaya Rp.251rb dengan penerbangan pukul 13.50. saat pesawat akan landing di Bandar Udara H. Hasan Aroeboesman Ende ternyata hujan turun lebat, saat akan melakukan pendaratan pertama pesawat sudah terasa goyang akibat turbulensi dan pilotpun kembali menaikan pesawatnya untuk berputar kembali di atas. Setelah berputar selama 20 menit akhirnya pilot kembali mencoba melandingkan peswatnya untuk yang kedua kalinya. Namun cuaca yang buruk mengakibatkan pendaratan yang kedua batal lagi karena sangat tidak memungkinkan. Dan pilotpun memutuskan untuk landing di bandara terdekat yaitu Bandara El Tari Kupang. Dalam perjalanan ke kupang, captain pesawatnya menjelaskan bahwa cuaca di sekitar bandara ende sedang buruk sehingga bandara harus di tutup. Menurut pramugari yang saya tanyai ternyata bandara ini dikelilingi oleh perbukitan dan gunung yang berada tepat didekat landasan. Karena itu, pesawat yang hendak lepas landas atau mendarat perlu berbelok hingga 90 derajat. Setelah 50 menit dari percobaan landing yang kedua akhirnya kita mendarat di kupang. Ada harga ada fasilitas, karena saya naik maskapai wings jadi hanya diberikan tempat tinggal hotel yang jauh dari kemewahan. Seluruh penumpang yang akan ke ende di beri penginapan di hotel olive tanpa diberi makan. DAY 5 Setelah dijemput dari penginapan, Pukul 07.00 akhirnya pesawat kita diberangkatkan menuju ende. Dan memang mengerikan saat akan landing itu pesawat bener-benar berbelok arah dulu sebelum landing. Sebenarnya ada perasaan kecewa karena tidak sesuai dengan jadwal yang seharusnya kemarin sore saya sudah sampai di ende dan pagi ini saya bisa melihat sunrise terbaik dari gunung kelimutu, namun keadaan berkata lain dan hari ini saya harus mencapai kelimutu dulu sebelum besok kembali ke bali. Sesampainya di bandara saya langsung menghampiri sepasang bule, lalu saya tanya apakah dia akan menuju kelimutu. Dan ternyata bule tersebut memeng akan ke kelimutu dan bersedia share cost dengan saya. Saat keluar bandara, para supir taksi gelap langsung mengerubungi kita. Karena bule tersebut membawa tas banyak jadi tasnya di ambil oleh para supir agar kita memilih mobil mereka. Bisa dibilang cukup brutal dengan menarik tas secara paksa, namun saya mencoba menenangkan klo kita akan naik mobil yang sudah sesuai tarifnya. Saat kita dibandara kita dikasih kabar kalau jalan menuju moni atau desa terakhir sebelum ke kelimutu itu putus di KM 17 , namun kita bisa kelimutu asalkan kita mau naik bukit terlebih dahulu dan berganti bus di ujung jalan yang putus tersebut. Awalnya kita dikasih harga Rp.300rb satu mobil untuk menuju jalan yang putus tersebut, namun itu harga normal apabila kita langsung ke moni. Jadi saya mencoba menawar hingga akhirnya kita deal di Rp.150rb sehingga per orang hanya kena Rp.50rb. akhirnya kami berangkat, dan ternyata jalanan ende-maumere itu sangat kecil dan berada di lereng tebing bukit dan pegunungan sehingga saya tidak heran kalau jalanan tersebut putus karena longsor. Sesampainya di KM 17 suasana pu mendadak ramai sekali, saat saya turun dari mobil seperti biasa tas saya ditarik-tarik dan dibilang naik bukitnya sekitar 2km, karena saya hanya membawa tas 30L jadi saya rasa masih sanggup untuk trekking sedangkan sepasang bule itu mau ga mau harus sewa porter dengan biaya per tas Rp.50rb. ternyata bukit yang akan kita naikin itu jalannya masih dibuat seadanya oleh TNI tanggap bencana, jadi di setiap sudut yang lumayan licin dan berbahaya itu dijaga oleh para TNI. Ternyata longsor tersebut baru 4 hari yang lalu namun fatal karena jalannya putus, saat saya Tanya bukit ini terakhir ada yang jaga itu jam berapa karena saya akan pulang nanti sore karena sudah membeli tiket pesawat menuju bali besok pagi itu bapak TNI bilang kalau setelah jam 5 sore pendakian bukit ini ditutup karena bahaya tidak ada penerangan sama sekali. Saya langsung berpikir apakah saya mampu kembali lagi ke ende sore ini sebelum jam 5 atau tiket buat besok pagi akan hangus, jarak ende moni sebenarnya hanya 50Km tapi di Km17 putus sehingga kita tidak bisa memprediksikan waktunya. akhirnya saya memutuskan kalau jam 3 sore saya belum turun dari kelimutu kemungkinan saya akan menghanguskan tiket itu. Setelah turun dari bukit saya berserta bule itu langsung menuju ke bus yang akan mengantarkan kita ke desa moni, lagi menunggu bus penuh tiba-tiba datang seorang bule yang ternyata teman kedua bule itu mengajak kedua bule itu bareng naik mobil sewaan yang akan mengantarkan mereka ke hotel yang sudah dipesan. Namun sang supir marah-marah dan sempat terjadi cekcok antara bule dan supir beserta warga setempat. Intinya kita tidak bisa pindah kendaraan begitu saja, apabila kita sudah naik kita tidak bisa pindah kecuali kita mau membayar tarif bus tersebut sebesar Rp.100rb. berhubung saya pendatang jadi saya tetap nunggu di bus tersebut dan tetap akan naik bus itu, sedangkan si bule tetap ngotot ingin pindah. Karena kendala Bahasa akhirnya si bule mendatangi saya untuk minta tolong menjelaskan kalau mereka ingin pindah. Sebelumnya saya sudah tahu kalau orang flores memang keras dan saya akan mencoba menyesuaikan diri, akhirnya saya mencoba buat membuat bule itu mengerti bahwa setiap orang di daerah Indonesia itu berbeda sifatnya dan orang flores ini tergolong keras jadi maaf kalau saya tidak bisa membantu kecuali kalian mau membayar tarifnya. Akhirnya kedua bule tersebut membayarnya dan pergi bersama temannya, sedangkan saya tetap di bus tersebut sampai penuh dan berangkat. Perjalanan ke moni itu sekitar 1 jam, akhirnya saya sampai di moni jam 12.00 dengan membayar Rp.20rb. kesalahan saya adalah turun di gerbang menuju danau kelimutu, di gerbang ini tidak ada kendaraan satupun untuk disewa atau ojek sekalipun. Setelah bertanya penyewaan motor dimana, akhirnya saya harus berjalan kaki sejauh 1km menuju desa moni untuk mendapatkan sewaan motor. Sesampainya di desa moni saya langsung menyewa motor dengan harga 100rb dan saat ingin membayar ternyata uang saya habis dan ternyata atm di sekitar situ paling dekat ada di desa wolowaru yaitu 12 km kearah timur ada ATM BRI. Akhirnya saya ngasih KTP dan langsung ngambil atm dulu sebelum naik ke kelimutu dengan perkiraan jam 02.00 saya harus udah sampai. Saat perjalanan menuju kelimutu kira-kira setengah perjalanan ternyata hujan sangat deras, saya sempat meneduh dan berpikir mungkin alam belum mengijinkan saya ke kelimutu dan saya harus balik lagi, Tapi kalau liat perjuangan saya sejauh ini dari ende mungkin saya harus terus jalan setidaknya hanya melihat seperti apa danau tiga warna kebanggaan Indonesia itu. saya baru ingat kalau saya membawa poncho jadi tanpa pikir panjang saya pun melanjutkan keatas. Sesampainya di gerbang kelimutu saya langsung membeli tiket dengan keadaan basah kuyup dan penjaganya pun bertanya apakah saya yakin masih ingin naik kelimutu dalam keadaan hujan besar seperti ini. Awalnya penjaga tiket tidak memberikan saya tiket karena risiko keselamatan apalagi saya sendirian, namun karena saya mencoba meyakinkan bahwa saya dari bogor dan rela berjalan sejauh ini demi melihat kelimutu dan setelah mendengar cerita saya yang harus naik bukit dan berjalan kaki jauh akhirnya penjaga tiketpun langsung memberikan tiket masuk dengan harga Rp.10rb. jarak dari tempat tiket ke parkiran motor itu sekitar 3km, setelah sampai saya mencoba untuk menghangatkan badan dengan segelas kopi seharga Rp.5rb sambil menunggu hujan agak reda. Hujan agak reda sayapun melanjutkan trekking ke kelimutu sekitar 1km sendirian, setelah sampai di puncak danau kelimutu matahari pun muncul dan ini kesempatan saya foto-foto di danau tiga warna itu setelah saya selesai foto-foto kabutpun mulai menyelimuti ketiga danau tersebut dan saya bergegas turun karena waktu sudah menunjukan pukul 15.30. Pukul 16.00 saya tiba di desa moni, sesuai dengan perkiraan bahwa perjalanan menuju tempat longsor tadi sekitar jam 17.00 dan masih terang. Jadi saya langsung mengembalikan motor dan menunggu bis menuju ke ende, namun sampai jam 17.20 bus tidak lewat juga dan saya memutuskan untuk naik ojek biarpun harga mahal setidaknya saya bisa mengejar waktu. Akhirnya ada ojek yang bersedia mengantarkan saya dengan harga Rp.100rb, tukang ojek itu mengajak saya kerumahnya dulu dengan alasan mengambil jaket. Sesampainya saya dirumahnya ojek tersebut malah pergi entah kemana, pikiran saya sudah kemana2. Akhirnya ojek tersebut kembali dengan seorang temannya. Dan ternyata yang akan mengantarkan saya itu temannya, sedangkan dia mengajak saya kerumahnya untuk melihat batu miliknya (jadi dia penjual batu akik). Sebelum pulang saya membelikan oleh-oleh batu khas ende untuk orang rumah, dan pukul 17.30 sayapun diantar oleh temannya. Diperjalanan ternyata hujan deras, dan kita meneduh dulu di tongkrongan tukang ojek yang ternyata ada beberapa bapak-bapak sedang main judi billiard tapi pake kartu dan sayapun mencoba berbaur dan banyak senyum karena takut dengan orang asli flores. Setelah hujan reda sayapun melanjutkan perjalanan dan tiba2 tukang ojek itu membelokan arah ke kampung-kampung, sayapun berpikir “mampus nih diculik†dan saya mulai bertanya kenapa kita masuk kampung, tukang ojeknya bilang kalau ini motor hari ini mau di Tarik dealer dan tadi dia liat orang dari dealer lagi di motor jadi niatnya mau ngumpet dulu. Saya langsung ketawa sambil bilang ngumpetnya jangan lama-lama soalnya saya mengejar waktu. Pukul 17.20 akhirnya saya sampai dengan selamat di bukit yang longsor tersebut, dan saya masih bisa naik. Setelah turun bukit saya melanjutkan dengan ojek lagi untuk diantarkan mencari makan dan hotel yang dekat dengan bandara. dan saya mendapatkan hotel layak huni di hotel Ikhlas dengan harga Rp.100rb. Perasaan saya saat itu senang sekali karena saya dapat kembali ke bali besok pagi dan saya sudah pernah liat danau kelimutu. Ini merupakan pengalaman paling menyenangkan dan menegangkan selama saya backpackeran. DAY 6 Pukul 06.00 pagi saya berjalan kaki menuju bandara karena pesawat wings yang akan saya naiki itu take off jam 07.30 menuju bali. Dan sesampainya di bali saya harus menunggu Pesawat menuju Bandung pukul 20.00. akhirnya perjalanan solo backpacker untuk pertama kalinya selesai juga, terima kasih banyak untuk orang-orang yang banyak membantu saya selama perjalanan di Bali, Labuan Bajo, Kupang, Ende, Moni, dan Kelimutu. Indonesia itu alamnya sangat indah jadi tidak udah keluar negeri jika kalian ingin menikmati yang namanya Alam. Biaya Pengeluaran Pesawat dari Jakarta ke Bali = 561 Boat ke nusa lembongan PP = 170 Sewa Motor di lembongan = 70:2= 35 Uluwatu = 20 Makan selama di bali = 300 Sewa mobil + bensin= 200:2= 100 Pesawat bali ke Labuan bajo= 816 Taksi ke pelabuhan= 50 Kapal ke pulau rintja= 200 Penginapan= 35 Kapal 2D1N ke komodo= 1500 Makan selama di Labuan bajo= 177 Penginapan= 150:2= 75 Sewa motor+bensin= 40 Tiket goa cermin= 10 Tiket pesawat ke ende= 251 Makan minum di kupang= 50 Sharecost mobil= 50 Naik bis= 20 Makan minum= 35 Sewa motor ke kelimutu= 100 Ojek ke ende= 150 Makan+minum selama di ende= 40 Hotel di ende= 100 Tiket ende ke bali= 671 Pengeluaran seharian di bali= 100 Tiket ke bandung= 539 total semua pengeluaran= 6195
  6. Late post ya teman2 jalan2er. Karena saya tidak terlalu bisa menulis jadi kesempatan kali ini saya hanya melanjutkan posting ajakan backpackeran ke sumba bulan oktober 2016 kemaren dan sekedar share foto2. Akhirnya kesampaian juga ke NTT. Bagi teman2 yg butuh info bisa saya bantu sebisanya by WA 08125931315 karena saya jarang online forum. Pic 1 pantai mbwanna di kodi balaghar, sumba barat daya,NTT Pic 2 pantai walakiri di waingapu, sumba timur Pic 3 kampung adat rende di sumba timur Pic 4 danau (laguna) weekuri, kodi balaghar, sumba barat daya Pic 5 pantai mandorak, kodi balaghar, sumba barat daya. Pic 6 danau kelimutu, flores Pic 7 pantai tarimbang
  7. Ketika seorang Nenek usia 100 tahun Menyanyikan Lagu Indonesia Raya. Sungguh mengagumkan.... Bagaimana dengan kita sebagai generasi sekarang? Ayo bantu sebarkan link ini untuk menumbuhkan rasa "Aku Cinta Indonesia" https://youtu.be/lxO6wdUzsTM
  8. simon nany

    Salam kenal

    Hi... salam kenal dari Larantuka, Flores, NTT ---Simon---
  9. Halooo :) Aku Agata, mau cari teman buat open trip/share cost bareng buat bulan Desember 2016 untuk 3 hari 2 malam. Tujuannya adalah island hopping di pulau komodo dan sekitarnya. Itinerary udah ada dan bisa menyesuaikan. Yang jelas spot-spot kayak pulau padar-rinca-gili lawa darat-pulau komodo pasti ada :) Meeting pointnya langsung dipelabuhan labuhan bajo :) Untuk tanggal pastinya masih menyesuaikan, yang jelas di bulan desember. For info, aku rencana pakai kapal yang ada fasilitas cabinnya + fan dan toilet. Jadi lebih nyaman. Untuk harga per orang, estimasi aku 2 juta-2,5 juta udah include semuaaa (makan pagi-siang-malam terjamin) kecuali beberapa hal, misalnya pesawat, alat snorkel, tiket masuk ke taman nasional dan kebutuhan pribadi. Tertarik? Mau tanya2 soal itinerary? monggo line aja ke agatapinastika. Terimakasih :)
  10. feripwardoyo

    Apa Yg Bisa Dilakukan Di Labuan Bajo?

    halo, teman Jalan-Jalan, rencananya akhir maret nanti saya mau sailing Komodo, start dan finish di Labuan Bajo. nah, saya mau nanya.. kalo misalnya saya mau extend 2-3 hari di Labuan Bajo, apa yg kira-kira bisa saya lakukan selain island hopping dan ke Wae Rebo? karena jujur kayaknya saya terlalu malas untuk naik mobil 5 jam dan lanjut trekking 4 jam ke Wae Rebo. oh, iya, saya penasaran sama Waecicu dan penginapan di situ. kalo berkenan, mohon saran dan informasi tentang Labuan Bajo dari teman Jalan-Jalan sekalian. terima kasih.. *bow :)
  11. Flores adalah salah satu pulau di Nusa Tenggara Timur yang memiliki sejuta pesona yang masih jarang terjamah. Eksotisnya jajaran pulau-pulau di TN Komodo dengan keindahan bawah lautnya yg merupakan surga bagi pencinta diving dan snorkeling, desa adat Waerebo di Manggarai Barat, dan tidak ketinggalan dinginnya Bajawa, sampai dengan Danau 3 Warna Kelimutu yang sudah tersohor di kalangan wisatawan asing. Date : 24 – 29 Desember 2015 Itinerary :Hari 1: LABUAN BAJO – PULAU RINCA – PULAU PADAR (L, D)Bertemu di Bandara Labuan Bajo pukul 08.00. Kemudian menuju pelabuhan untuk memulai sailing trip. Tujuan pertama adalah Pulau Rinca untuk trekking dan mengamati aktivitas Komodo. Setelah itu menuju Pulau Padar untuk snorkeling dan trekking. Malam harinya bermalam di penginapan Komodo.Hari 2: PULAU KOMODO – PINK BEACH – MANTA POINT (B, L, D)Di pagi hari, kapal akan berlayar menuju Loh Liang, yaitu dermaga utama Pulau Komodo. Dari sini kita akan trekking untuk mengamati Komodo. Selain Komodo, sepanjang perjalanan kita juga dapat melihat kerbau, rusa, dan banyak hewan lain di alam liar. Kemudian perjalanan berlanjut ke Pink Beach dan Manta Point untuk snorkeling. Setelah itu kembali ke penginapan di Pulau Komodo.Hari 3: GILI LABA – PULAU KANAWA – LABUAN BAJO (B, L, D)Pagi hari trekking ke puncak Gili Laba, dan menikmati panorama Flores dari ketinggian. Setelah itu menuju Pulau Kanawa untuk snorkeling. Sore hari, kapal akan kembali ke Labuan Bajo. Kemudian menuju penginapan.Hari 4 : LABUAN BAJO – DENGE – WAE REBO (B, L, D)Pukul 6 pagi, perjalanan berlanjut menuju Desa Denge yang merupakan pos awal untuk memulai trekking menuju Wae Rebo. Dengan berjalan kaki, perjalanan akan ditempuh kurang lebih 3–5 jam. Malamnya menginap di Wae Rebo.Hari 5 : WAE REBO – DENGE – ENDE (B, L, D)Setelah sarapan dan menikmati pemandangan Wae Rebo di pagi hari, kita akan kembali trekking menuju Desa Denge. Kemudian melanjutkan perjalanan darat menuju Ende. Dalam perjalanan, kita akan singgah menikmati keindahan sawah adat Lingko di Manggarai yg memiliki keunikan, yaitu berbentuk seperti jaring laba-laba.Hari 6 : ENDE – MONI – KELIMUTU – ENDE (B)Sebelum subuh kita akan menuju Desa Moni, lalu trekking untuk mengejar sunrise di Danau Kelimutu. Puas menikmati pemandangan danau tiga warna, kita akan kembali ke Ende, dan trip berakhir (ambil flight pukul 15.00).(B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner)Price : Rp 3,800,000/paxQuota : min. 10 paxInclude : Transportasi darat (mobil AC) Tiket masuk objek wisata Kapal sailing trip 2N penginapan di Pulau Komodo 1N penginapan di Labuan Bajo (AC) 1N rumah penduduk di Wae Rebo Makan 15x Guide lokal Tour leader Foto dokumentasi (copy file) Exclude : Tiket pesawat Peralatan snorkeling Tiket untuk kamera DSLR Terms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp 1,750,000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245 Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_trip Website : www.berangan.com
  12. Flores adalah salah satu pulau di Nusa Tenggara Timur yang memiliki sejuta pesona yang masih jarang terjamah. Eksotisnya jajaran pulau-pulau di TN Komodo dengan keindahan bawah lautnya yg merupakan surga bagi pencinta diving dan snorkeling, desa adat Waerebo di Manggarai Barat, dan tidak ketinggalan dinginnya Bajawa, sampai dengan Danau 3 Warna Kelimutu yang sudah tersohor di kalangan wisatawan asing. Date : 24 – 29 Desember 2015 Itinerary :Hari 1: LABUAN BAJO – PULAU RINCA – PULAU PADAR (L, D)Bertemu di Bandara Labuan Bajo pukul 08.00. Kemudian menuju pelabuhan untuk memulai sailing trip. Tujuan pertama adalah Pulau Rinca untuk trekking dan mengamati aktivitas Komodo. Setelah itu menuju Pulau Padar untuk snorkeling dan trekking. Malam harinya bermalam di penginapan Komodo.Hari 2: PULAU KOMODO – PINK BEACH – MANTA POINT (B, L, D)Di pagi hari, kapal akan berlayar menuju Loh Liang, yaitu dermaga utama Pulau Komodo. Dari sini kita akan trekking untuk mengamati Komodo. Selain Komodo, sepanjang perjalanan kita juga dapat melihat kerbau, rusa, dan banyak hewan lain di alam liar. Kemudian perjalanan berlanjut ke Pink Beach dan Manta Point untuk snorkeling. Setelah itu kembali ke penginapan di Pulau Komodo.Hari 3: GILI LABA – PULAU KANAWA – LABUAN BAJO (B, L, D)Pagi hari trekking ke puncak Gili Laba, dan menikmati panorama Flores dari ketinggian. Setelah itu menuju Pulau Kanawa untuk snorkeling. Sore hari, kapal akan kembali ke Labuan Bajo. Kemudian menuju penginapan.Hari 4 : LABUAN BAJO – DENGE – WAE REBO (B, L, D)Pukul 6 pagi, perjalanan berlanjut menuju Desa Denge yang merupakan pos awal untuk memulai trekking menuju Wae Rebo. Dengan berjalan kaki, perjalanan akan ditempuh kurang lebih 3–5 jam. Malamnya menginap di Wae Rebo.Hari 5 : WAE REBO – DENGE – ENDE (B, L, D)Setelah sarapan dan menikmati pemandangan Wae Rebo di pagi hari, kita akan kembali trekking menuju Desa Denge. Kemudian melanjutkan perjalanan darat menuju Ende. Dalam perjalanan, kita akan singgah menikmati keindahan sawah adat Lingko di Manggarai yg memiliki keunikan, yaitu berbentuk seperti jaring laba-laba.Hari 6 : ENDE – MONI – KELIMUTU – ENDE (B)Sebelum subuh kita akan menuju Desa Moni, lalu trekking untuk mengejar sunrise di Danau Kelimutu. Puas menikmati pemandangan danau tiga warna, kita akan kembali ke Ende, dan trip berakhir (ambil flight pukul 15.00).(B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner)Price : Rp 3,800,000/paxQuota : min. 10 paxInclude : Transportasi darat (mobil AC)Tiket masuk objek wisataKapal sailing trip2N penginapan di Pulau Komodo1N penginapan di Labuan Bajo (AC)1N rumah penduduk di Wae ReboMakan 15xGuide lokalTour leaderFoto dokumentasi (copy file)Exclude : Tiket pesawatPeralatan snorkelingTiket untuk kamera DSLRTerms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp 1,750,000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran.Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan.Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus.Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan.Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%.Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%.Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat.Contact : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245 Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_trip Website : www.berangan.com
  13. Flores adalah salah satu pulau di Nusa Tenggara Timur yang memiliki sejuta pesona yang masih jarang terjamah. Eksotisnya jajaran pulau-pulau di TN Komodo dengan keindahan bawah lautnya yg merupakan surga bagi pencinta diving dan snorkeling, desa adat Waerebo di Manggarai Barat, dan tidak ketinggalan dinginnya Bajawa, sampai dengan Danau 3 Warna Kelimutu yang sudah tersohor di kalangan wisatawan asing. Date :15 – 20 Agustus 201513 – 18 September 201514 – 19 Oktober 201524 – 29 Desember 2015 Itinerary : Hari 1: LABUAN BAJO – PULAU RINCA – PULAU PADAR (L, D) Bertemu di Bandara Labuan Bajo pukul 08.00. Kemudian menuju pelabuhan untuk memulai sailing trip. Tujuan pertama adalah Pulau Rinca untuk trekking dan mengamati aktivitas Komodo. Setelah itu menuju Pulau Padar untuk snorkeling dan trekking. Malam harinya bermalam di penginapan Komodo. Hari 2: PULAU KOMODO – PINK BEACH – MANTA POINT (B, L, D) Di pagi hari, kapal akan berlayar menuju Loh Liang, yaitu dermaga utama Pulau Komodo. Dari sini kita akan trekking untuk mengamati Komodo. Selain Komodo, sepanjang perjalanan kita juga dapat melihat kerbau, rusa, dan banyak hewan lain di alam liar. Kemudian perjalanan berlanjut ke Pink Beach dan Manta Point untuk snorkeling. Setelah itu kembali ke penginapan di Pulau Komodo. Hari 3: GILI LABA – PULAU KANAWA – LABUAN BAJO (B, L, D) Pagi hari trekking ke puncak Gili Laba, dan menikmati panorama Flores dari ketinggian. Setelah itu menuju Pulau Kanawa untuk snorkeling. Sore hari, kapal akan kembali ke Labuan Bajo. Kemudian menuju penginapan. Hari 4 : LABUAN BAJO – DENGE – WAE REBO (B, L, D) Pukul 6 pagi, perjalanan berlanjut menuju Desa Denge yang merupakan pos awal untuk memulai trekking menuju Wae Rebo. Dengan berjalan kaki, perjalanan akan ditempuh kurang lebih 3–5 jam. Malamnya menginap di Wae Rebo. Hari 5 : WAE REBO – DENGE – ENDE (B, L, D) Setelah sarapan dan menikmati pemandangan Wae Rebo di pagi hari, kita akan kembali trekking menuju Desa Denge. Kemudian melanjutkan perjalanan darat menuju Ende. Dalam perjalanan, kita akan singgah menikmati keindahan sawah adat Lingko di Manggarai yg memiliki keunikan, yaitu berbentuk seperti jaring laba-laba. Hari 6 : ENDE – MONI – KELIMUTU – ENDE (B) Sebelum subuh kita akan menuju Desa Moni, lalu trekking untuk mengejar sunrise di Danau Kelimutu. Puas menikmati pemandangan danau tiga warna, kita akan kembali ke Ende, dan trip berakhir (ambil flight pukul 15.00). (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Price : Rp 3,800,000/pax Quota : min. 10 pax Include :Transportasi darat (mobil AC)Tiket masuk objek wisataKapal sailing trip2N penginapan di Pulau Komodo1N penginapan di Labuan Bajo (AC)1N rumah penduduk di Wae ReboMakan 15xGuide lokalTour leaderFoto dokumentasi (copy file)Exclude :Tiket pesawatPeralatan snorkelingTiket untuk kamera DSLRTerms & Conditions :Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp 1,750,000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran.Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan.Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus.Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan.Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%.Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%.Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat.Contact : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245 Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_tripWebsite : www.berangan.com
  14. marlina hutubessy

    Perjalanan Larantuka - Kelimutu 1H 1M

    Ok teman2,.. salam kenal,.. kali ini saya ingin berbagi cerita petualangan saya 1H1M perjlanan Larantuka-Kelimutu tanpa mengeluarkan biaya sedikitpun alias gratis,.. ok cekkidot,.. J BERANGKAT Jam 4 subuh, Saya beserta kawan-kawan memulai perjalanan panjang dengan rute Larantuka - Kelimutu menggunakan mobil travel. Perjalanaan ini direncanakan akan dilakukan hanya dalam waktu 1 hari saja. Sebenarnya perjalanan ini adalah perjalanan mendadak dan tidak direncanakan. kami berdua diajak teman yang kerjanya sebagai teknisi TELKOM yag kebetulan akan memperbaiki tower yang lokasinya dekat dengan danau KELIMUTU, tentu saja kami tidak melewatkan tawaran yang sangat menggiurkan ini. MAUMERE Setelah menempuh perjalanan sekitar 4 jam tibalah kami di Maumere,.. Kami singgah untuk makan pagi + siang, hal ini terjadi karena kami memang berencana tidak akan singgah lagi untuk makan hingga malam nana di rumah makan sederhana,. Boleh ambil makanan sendiri dan duduknya lesehan maaf saya tidak tau nama rumah makannya. Makanannya gratis alias di traktir J rasanya enak banget ya,.. namanya juga di traktir,. Sampe pol ni perut,.. selesai makan kitapun melanjutkan perjalanan. NB: Mohon maaf tidak ada foto yang diambil, berhubung kami masih sibuk melanjutkan mimpi yang belum selesai,.. hiks hiks hiks dan setelah sadar, kami sudah tiba depan rumah makan. MONI Sepanjang perjalanan, saya tidak tidur dan sama sekali tidak mabuk darat sedikitpun berhubung ada jiwa petualang dalam diri saya,.. hehehe. sepanjang perjalanan disuguhi pemandangan yang indah dan tentu saja nuansa tradisionalnya yang kental. Kita melewati beberapa desa yang telah masuk dalam wilayah Ende dan Desa yang menarik menurut saya yaitu Desa Moni tepat di bawah kaki gunung Kelimutu, disana bisa dibilang kompleks para bule,.. karena disini banyak rumah dan penginapan berdesain trasidisional dihuni para turis. Bahkan, ada turis yang sudah jago berbicara bahasa setempat,.. orang dia sudah tinggal bertahun-tahun di situ. Dibwah ini adalah fotohasil jepretan saya yg dengan susah payah saya ambil waktu melewati kawasan Moni,.. karena laju mobil sangat kencang hingga membutuhkan keahlian khususnya dalam mengambil gambar,.. xixixxi KELIMUTU SELAMAT DATANG DI TAMAN NASIONAL KELIMUTU yup,.. itulah tulisan yang terpampang pada gapura yang merupakan titik awal masuk ke tempat wisata Danau Kelimutu. Kita menyempatkan diri untuk berpose seadanya,.. atau mungkin bagi kalian ini foto dengan pose yang sangat buruk,… ahahahaha,… biarkanlah, berhubung kami juga kecapean jadi mengangkat tangan merupakan pose yang tepat untuk merenggangkan tulang-tulang yang remuk gkgkgkgk,… gak lucu ya? Ya udah,.. Kita sekarang berbicara tentang tiket,… pikir saya pasti mahal harga tiket masuknya,… Ternyata, oh ternyata…. Cuma Rp 5000 doang,… wahahahaha saya sangat kaget sekali, suwer deh,.. tidak percaya bisa semurah itu,.. selain bahagia melihat harganya yang murah, beban di pundak sayapun tidak terasa berat dan batin saya juga tidak tertekan, karena takut orang yang mentraktir kita rugi besar,.. tapi, semua itu hanya perasaan yang tidak patut dan tidak perlu dipikirkan seharusnya,.. Terus, perjalanan lanjut tidak terlalu jauh untuk sampai di tempat parkir yang merupakan titik awal perjalan naik anak tangga ke Kelimutu Untuk mendaki Kelimutu, anda tidak perlu membayangkan menginjak tanah yang mungkin hujan trus becek,.. hilangkan pikiran seperti itu,.. karena sudah dibuat tangga-tangga permanen dari beton. Wwwoooooww,…….. hhhuuuhhuuuhuuu ,.. aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa Diatas ada beberapa jenis teriakan kami saat melihat kemegahan dari danau kelimutu,… Guys,.. this is the best thing in travelling I ever have,… Saya merasa hidup,.. saya merasa bersemngat dan merasa bahagia,… baru pernah saya sehisteris ini saat mengunjungi tempat wisata,.. dan teman-teman tau,.. ini adalah tempat wisata yang luarbiasa,… langit berawan tebal dan danau yang besar berwarna putih, hijau mudah dan hijau tua tanah bergunung disekitar, semak seperti di afrika dan tangga-tangga bagaikan mau naik ke langit, pohon pinus, dan para bule2 keren,.. wow,… rasanya ingin membawa pulang salah satu diantara mereka untuk dijadikan tawanan,.. wkwkwkwk,.. Banyak sekali foto yang kami abadikan bahkan video juga,.. walau bermodal kamera digital KODAK tapi hasilnya cukup memuaskan. Dan akhirnya selesai sudah kesenangan kami, kami harus melanjutkan perjalanan ke tower, yang merupakan tujuan utama kami. Demikian cerita kali ini,..semoga teman-teman puas membacanya,.. nantikan tulisan saya selanjutnya,.. Terimkasih atas perhatiannya,.. Salam Jalan2 tiada henti J NB: Teman2 bisa melihat hasil foto2 saya lainnya di FB saya Msmarmar HutubessyElsoin,.... , dan maaf modelnya tidak cantik alias pas-pasan
  15. marlina hutubessy

    marmar

    Hai,.. saya asal dari ambon, tinggalnya di flores,.. senng sekali bisa bergabung d sini
  16. Festival Kelimutu 2015 ini merupakan Open Trip Plus++ dari kami Kenapa Plus++ ? 1. Kamu akan diajak melihat upacara adat di Danau Kelimutu yang diadakan setiap satu tahun sekali 2. Tidur di rumah-rumah penduduk di dua Desa (Waturaka & Bena) 3. Belajar membuat kain tenun Ikat khas Flores 4. Belajar seni dan budaya dari setiap Desa (Waturaka & Bena) 5. Dan masih banyak lagi… Biaya Trip : Rp. 2.500.000 Meeting Point : Bandara Frans Seda, Maumere End Point : Labuan Bajo, Flores Harga Termasuk: Akomodasi 1. Menginap di rumah masyarakat Desa Waturaka, Moni 2. Menginap di rumah masyarakat Desa Bena, Bajawa 3. Hostel di Labuan Bajo Makan 1. B = Breakfast 3x 2. L = Lunch 2x 4. D = Dinner 3x Transportasi mini bus Tiket masuk & Donasi Souvenir dari Desa Bena Atraksi seni & budaya di Desa Waturaka Tour leader & Guide lokal Dokumentasi Harga Tidak Termasuk: Tiket pesawat (Konfirmasi pada kami sebelum membeli tiket pesawat) Souvenir & Oleh-oleh Pengeluaran pribadi Tip supir & Guide Informasi & Pendaftaran Klik Disini
  17. Flores adalah salah satu pulau di Nusa Tenggara Timur yang memiliki sejuta pesona yang masih jarang terjamah. Eksotisnya jajaran pulau-pulau di TN Komodo dengan keindahan bawah lautnya yg merupakan surga bagi pencinta diving dan snorkeling, desa adat Waerebo di Manggarai Barat, dan tidak ketinggalan dinginnya Bajawa, sampai dengan Danau 3 Warna Kelimutu yang sudah tersohor di kalangan wisatawan asing. Date : 18 - 23 Juli 201515 – 20 Agustus 201514 – 19 Oktober 2015Itinerary :Hari 1: LABUAN BAJO – PULAU RINCA – PULAU PADAR (L, D) Bertemu di meeting point (Labuan Bajo) pukul 08.00. Kemudian menuju pelabuhan untuk memulai sailing trip. Tujuan pertama adalah Pulau Rinca untuk trekking dan mengamati aktivitas Komodo. Setelah itu menuju Pulau Padar untuk snorkeling dan trekking. Malam hari, kita akan bermalam di perairan sekitar Pulau Padar. Hari 2: PULAU KOMODO – PINK BEACH – MANTA POINT – GILI LABA (B, L, D) Di pagi hari, kapal akan berlayar menuju Loh Liang, yaitu dermaga utama Pulau Komodo. Dari sini kita akan trekking untuk mengamati Komodo. Selain Komodo, sepanjang perjalanan kita juga dapat melihat kerbau, rusa, dan banyak hewan lain di alam liar. Kemudian perjalanan berlanjut ke Pink Beach dan Manta Point untuk snorkeling. Setelah itu menuju Gili Laba, dan menginap di perairan sekitar Gili Laba. Hari 3: GILI LABA – PULAU KANAWA – LABUAN BAJO (B, L, D) Pagi hari trekking ke puncak Gili Laba, dan menikmati panorama Flores dari ketinggian. Setelah itu menuju Pulau Kanawa untuk snorkeling. Sore hari, kapal akan kembali ke Labuan Bajo. Kemudian menuju penginapan. Hari 4 : LABUAN BAJO – DENGE – WAE REBO (B, L, D) Pukul 6 pagi, perjalanan berlanjut menuju Desa Denge yang merupakan pos awal untuk memulai trekking menuju Wae Rebo. Dengan berjalan kaki, perjalanan akan ditempuh kurang lebih 3–5 jam. Malamnya menginap di Wae Rebo. Hari 5 : WAE REBO – DENGE – ENDE (B, L, D) Setelah sarapan dan menikmati pemandangan Wae Rebo di pagi hari, kita akan kembali trekking menuju Desa Denge. Kemudian melanjutkan perjalanan darat menuju Ende. Dalam perjalanan, kita akan singgah menikmati keindahan sawah adat Lingko di Manggarai yg memiliki keunikan, yaitu berbentuk seperti jaring laba2. Hari 6 : ENDE – MONI – KELIMUTU – ENDE (B, L) Sebelum subuh kita akan menuju Desa Moni, lalu trekking untuk mengejar sunrise di Danau Kelimutu. Puas menikmati pemandangan danau tiga warna, kita akan kembali ke Ende, dan trip berakhir. (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Harga : Rp 3.800.000,- / Pax Quota : Min. 10 Pax Include : Transportasi darat (mobil AC)Tiket masuk objek wisata2N Living on Board (kabin non AC & matras)1N penginapan AC di Labuan Bajo1N rumah penduduk di Wae ReboMakan 16xGuideFoto dokumentasi (copy file)Exclude : Tiket pesawatPeralatan snorkelingTiket untuk kamera DSLRTerms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp 1,750,000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran.Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan.Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus.Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan.Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%.Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%.Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat.Contact : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6285748800237 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245 Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.com Facebook : Berangan Trip OrganizerTwitter : @berangan_tripWebsite : www.berangan.com
  18. Edi Milala

    Tanya Penyewaan Motor Di Labuan Bajo

    Halo sobat semua. Saya butuh bantuan, di Labuan bajo ada gak penyewaan motor yg bisa dipakai hingga desa denge atau dintor? Mohon bantuannya
  19. Jelajah Flores mulai dari Maumere hingga Labuan Bajo. Itinerary : Hari 1 : MAUMERE – MONI (L, D) Bertemu di meeting point (Bandara Frans Seda Maumere) pada pukul 12.00. Makan siang terlebih dahulu, kemudian menuju Desa Moni. Dalam perjalanan menuju Moni, kita akan singgah di Pantai Paga/Pantai Koka. Bermalam di salah satu hotel di Moni. Hari 2 : MONI – KELIMUTU – RIUNG (B, L, D) Pukul 05.00 kita akan trekking untuk mengejar sunrise di Danau Kelimutu. Puas menikmati pemandangan danau tiga warna, kita kembali ke penginapan untuk sarapan, kemudian berangkat menuju Riung. Dalam perjalanan, kita bisa singgah di Pantai Nangapanda, Ende. Bermalam di salah satu hotel Riung. Hari 3 : RIUNG – BAJAWA (B, L, D) Hari ini kita akan menjelajah beberapa pulau yang termasuk dalam gugusan Taman Laut 17 Pulau Riung. Aktivitas seharian adalah snorkeling dan bermain di pantai. Siang hari kembali ke penginapan untuk bersih-bersih, kemudian perjalanan darat dengan mobil menuju Bajawa. Bermalam di salah satu hotel Bajawa. Hari 4 : BAJAWA – RUTENG – DENGE (B, L, D) Setelah makan pagi di hotel, kita menuju ke kampung tradisional Bena yang terletak dibawah kaki Gunung Inerie, salah satu gunung yang masih aktif di Flores. Kemudian perjalanan berlanjut menuju Desa Denge yang merupakan pos awal untuk memulai trekking menuju Wae Rebo. Dalam perjalanan, kita akan singgah di Ruteng dan menikmati keindahan Danau Ranamese serta Sawah Lingko yang berbentuk seperti jaring laba-laba. Bermalam di penginapan Desa Denge. Hari 5 : DENGE – WAEREBO (B, L, D) Setelah makan pagi, kita memulai trekking menuju Wae Rebo. Dengan berjalan kaki, perjalanan akan ditempuh kurang lebih 3 – 4 jam. Malamnya menginap di Wae Rebo. Hari 6 : WAEREBO – DENGE – LABUAN BAJO (B, L, D) Setelah sarapan dan menikmati pemandangan Wae Rebo di pagi hari, kita akan kembali trekking menuju Desa Denge. Kemudian melanjutkan perjalanan dengan mobil menuju Labuan Bajo. Malam harinya menginap di salah satu hotel Labuan Bajo. Hari 7 : LABUAN BAJO – End ( Kami antar ke bandara, dan trip berakhir. (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Harga : Rp 4.500.000/pax Quota : min. 10 pax Include : - Mobil AC + driver + BBM - 1N penginapan non AC di Moni - 1N penginapan non AC di Riung - 1N penginapan non AC di Bajawa - 1N penginapan non AC di Denge - 1N homestay non AC di Wae Rebo - 1N penginapan AC di Labuan Bajo - Tiket masuk objek wisata - Kapal tour Riung - Makan 18x - Guide Exclude : - Tiket pesawat - Peralatan snorkeling - Tiket untuk kamera DSLR Terms and Conditions : 1. Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp 2,000,000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. 2. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. 3. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus. 4. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. 5. Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%. 6. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. 7. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact Us : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6285748800237 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245 Pin BB : 75A0A51D Email : ber.angan@yahoo.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_trip Website : www.berangan.com
  20. OPEN TRIP Explore Labuan Bajo, Flores - 3 Hari 2 Malam RALAT INI BUKAN LUXURY TRIP TAPI MENGGUNAKAN PERAHU KAYU BESAR BUKAN SPEEDBOAT Destinasi Yang Akan Dikunjungi: Labuan Bajo – Manta Point – Pulau Rinca – Pantai Pink – Pulau Komodo – Pulau Kalong – Pulau Kelor – Pulau Bidadari. 3 HARI 2 MALAM (3 DAY 2 NIGHT) Paket Tur: Rp.3.500.000/Pax - Maximum 5 Orang HARI 1: Labuan Bajo - Manta Point - Pulau Rinca - Pantai Pink tiba di Labuan Bajo dengan penerbangan, Anda akan bertemu dnegan guide kami dan langsung diantar ke Pelabuhan Labuan Bajo. berangkat pada pukul 9:30 dari Pelabuhan Labuan Bajo, langsung menuju ke Pulau Rinca untuk mengunjungi Taman Nasional untuk melihat komodo. Kami akan melanjutkan perjalanan dengan snorkeling di Manta Point & Pantai Pink. Menghabiskan satu jam hingga dua jam di setiap pulau untuk menikmati terumbu karang yang indah dan jenis ikan, jika beruntung Anda bisa melihat Manta, kura-kura dan lumba-lumba. Makan siang dan makan malam disediakan di perahu. Perahu akan bersandar di sekitar Pantai Pink dan kita akan tinggal di kapal. HARI 2: Pantai Pink - Pulau Komodo - Pulau Kalong Pada pukul 06:00, snorkling di pagi hari di Pantai Pink sebelum melakukan beberapa trekking di Loh Liang-Pulau Komodo. Nikmati sarapan pagi dengan chef On Board kami. Setelah trekking di Pulau Komodo kita akan pergi ke Pulau Kalong untuk snorkeling dan melihat Kalong. Menghabiskan satu jam hingga dua jam untuk menikmati terumbu karang yang indah dan banyak jenis ikan. Makan siang dan makan malam disediakan di perahu. Perahu akan bersandar di Pulau Kalong dan kita akan tinggal di kapal. HARI 3: Pulau Kalong - Pulau Kelor - Pulau Bidadari - Labuan Bajo Pukul 06:00, kita akan berlayar ke Pulau Kelor. Menikmati sarapan pagi dengan chef on board kami sebelum pergi ke Pulau Kelor & Pulau Bidadari untuk snorkeling. Setelah snorkeling pagi, kita akan berlayar ke Pelabuhan Labuan Bajo. kita dapat mengunjungi Gua Batu Cermin (stalaktit dan stalagmit) tapi Jadwal Tentatif, tergantung jadwal penerbangan Anda , setelah itu kita akan langsung pergi ke Bandara Komodo sebagai akhir dari perjalanan tur anda. Jadwal Tour 3 Hari 2 Malam Di Labuan Bajo: List Peserta Bulan Maret: Tanggal 06 - 08 Maret 2015: 01.___________________ 02.___________________ 03.___________________ 04.___________________ 05.___________________ Tanggal 13 - 15 Maret 2015: 01.___________________ 02.___________________ 03.___________________ 04.___________________ 05.___________________ Tanggal 20 - 22 Maret 2015: 01.___________________ 02.___________________ 03.___________________ 04.___________________ 05.___________________ Tanggal 27 - 29 Maret 2015: 01.___________________ 02.___________________ 03.___________________ 04.___________________ 05.___________________ List Peserta Bulan April: Tanggal 10 - 12 April 2015: 01.___________________ 02.___________________ 03.___________________ 04.___________________ 05.___________________ Tanggal 17 - 19 April 2015: 01.___________________ 02.___________________ 03.___________________ 04.___________________ 05.___________________ Tanggal 24 - 26 April 2015: 01.___________________ 02.___________________ 03.___________________ 04.___________________ 05.___________________ List Peserta Bulan Mei: Tanggal 01 - 03 May 2015: 01.___________________ 02.___________________ 03.___________________ 04.___________________ 05.___________________ Tanggal 08 - 10 May 2015: 01.___________________ 02.___________________ 03.___________________ 04.___________________ 05.___________________ Tanggal 15 - 17 May 2015: 01.___________________ 02.___________________ 03.___________________ 04.___________________ 05.___________________ Tanggal 22 - 24 May 2014: 01.___________________ 02.___________________ 03.___________________ 04.___________________ 05.___________________ Tanggal 29 - 31 May 2015: 01.___________________ 02.___________________ 03.___________________ 04.___________________ 05.___________________ Cara Pembayaran: Pembayaran booking dilakukan Berkala melalui transfer ke rekening bank yang kami infokan melalui Email/SMS/Whatsapp dan harus dibayar 30 hari sebelum mulai dilakukan perjalanan wisata yang dimaksud. Tahapan Deposit dan Pembayaran sebagai berikut: Pembayaran DP Bulan Maret: Desember: Rp.1.000.000 January: Rp.1.000.000 February: Rp.460.000 Maret: Berangkat Pembayaran DP Bulan April: January: Rp.1.000.000 February: Rp.1.000.000 Maret: Rp.460.000 April: Berangkat Pembayaran DP Bulan May: February: Rp.1.000.000 Maret: Rp.1.000.000 April: Rp.460.000 May: Berangkat *Untuk yang mau membayar CASH Di Bulan Pertama (Di sesuaikan tanggal dan bulan tripnya) Silahkan. Format keikutsertaan: Nama: Alamat: Paket tur: Contoh Format keikutsertaan: Nama: Tari Lestari Alamat: Jl. Raya Pasar Minggu No: 39 Paket tur: Tgl 06 - 08 Maret 2015 Keterangan: *Trip Maximum 5 orang. *Menggunakan Perahu. *Nama peserta akan dimasukin ke list jika sudah melakukan pembayaran DP dan siap berangkat. *Maaf tidak menerima pesanan tempat, yang pasti yang sudah melakukan pembayaran DP, nama peserta akan masuk List. *Jadwal tur dibuat pada hari Jumat – Minggu (weekend). *Jika berangkat hari Kamis dari rumah masing-masing, di Labuan Bajo banyak terdapat penginapan (penginapan/hotel tidak termasuk paket tur karena ini sifatnya Live On Board). *Jika berangkat hari Jumat, usahakan menggunakan penerbangan pertama, tiba di Labuan Bajo siang hari dan langsung di jemput lalu masuk ke dalam Perahu. *Paket tur ini sifatnya Live On Board dan akan tinggal di dalam perahu selama tur. *Peserta bisa memilih tanggal trip yang sudah di tentukan, jika terjadi kelebihan kapasitas saat pendaftaran (di tanggal yang bersamaan), maka peserta yang no 6 – 10 akan di alokasikan ke trip minggu depannya. *Pembayaran DP akan di mulai berkala yang di mulai pada bulan Desember untuk kepastian ikut. *Jika terjadi cancel, usahakan cari penggantinya, sebab uang DP akan digunakan untuk membayar DP perahu. Jika sudah ada penggantinya maka uang akan di kembalikan dari peserta yang menggantikan dan sudah melakukan pembayaran DP (sesuai DP atau Cash/Full Refund). *Setelah transfer pastikan struk transfer disimpan dan di kirim melalui Whatsapp/Email sebagai bukti pembayaran. *Tiket pesawat pulang pergi bisa dibeli sendiri oleh masing-masing peserta yang mengikuti paket tur Labuan Bajo. *Maaf tidak melayani pembelian tiket pesawat pulang pergi. *Data keikutsertaan akan di buat back up, jadi kalau telat di UPDATE, data sudah tercatat di catatan lainnya. *Untuk menjaga hal-hal yang tidak diinginkan di harapkan peserta mengirimkan scan KTP/SIM melalui email: backpankers@gmail.com Sudah Termasuk: * Dijemput Dari Bandara * Diantar Ke Bandara * Makan Pagi, Makan Siang, Makan Malam * Air Mineral (Dingin & Panas) * Tiket Snorkeling * Ticket Kamera * Fee Ranger * Peralatan Snorkeling * Shower On Boat * Speedboat Untuk Transfer Ke Area Snorkeling Jika Diperlukan * Pajak 10% Belum Termasuk: * Tiket Pesawat PP * Pajak Bandara * Tur Guide Professional * Donasi / Tip * Paket Diving * Alkohol * Laundry * Telepon * Permintaan Khusus Lainnya Untuk Info Hubungi: Phone: +628882327843 (SMS/Whatsapp/Call) Pin BB: 3241CD52 Email: backpankers@gmail.com Info Tur Flores Lainnya: http://www.backpankers.com/p/flores-overland-tour-package.html
  21. PAKET WISATA SEHARI KE KOMODO E.marcelino.MN58@gmail.com info@komodofloresadventure.com Telp.+6281353848899 www.komodofloresadventure.com ITINERARY: Staf kami akan menjemput anda pada jam 06.00 pagi dan langsung diantar ke pelabuhan Labuan bajo, untuk berlayar menuju ke Pulau Komodo sementara menikmati matahari terbit dan pulau-pulau kecil di sepanjang jalan. Sekitar 09:30 AM tiba di Pulau Komodo loh liang bay, daftar ke kantor di Taman Nasional Komodo, Ditemani oleh pawang komodo, trekking ke banu Nggulung untuk mencari Komodo yang bisa tumbuh hingga 03 meter panjangnya dan lebih dari 150 Kg berat. Juga mencari satwa liar lainnya seperti, Rusa timorensis, Babi liar, dan Burung. Kembali ke perahu dan berlayar ke RED BEACH (Pantai Merah) Pada jam 12.00 PM makan siang di perahu atau di pantai PANTAI MERAH, Setelah makan siang, menikmati berenang, snorkeling atau hanya menyisir pantai di bawah air kelas dunia dengan terumbu yg sangan indah ini, Luangkan waktu Anda dengan santai. pada pukul 14.00 PM kembali ke perahu Anda dan berlayar kembali ke Labuan Bajo. Pukul 17.00 tiba di Labuan Bajo dan transfer kembali ke hotel Anda Paket Termasuk: Boat (kapal), Peralatan Snorkeling, Makan Siang, Air Minum, Tiket masuk Biaya Ranger di pulau komodo Kopi / teh dalam perjalanan. Guide, alat snorkeling Transport untuk: Hotel Pelabuhan - Pelabuhan Hotel Paket tidak termasuk: Tiket Pesawat & airport tax Travel insurance Hotel atau akomodasi & laundry Keperluan pribadi lainnya Camera fee ( tiket / fee untuk setiap camera dalam pengambilan gambar Biaya konservasi dan tambahan lainya saat masuk ditaman nasional komodo
  22. langlang bhuwana

    Jelajah Flores Komodo

    memanfaatkan libur kejepit 10-16 Mei 2015...yuk OVERLAND & OVERSEA - Rp.10.885.000 include pesawat pp dr jkt (wa : 0813 1585 6556) overland flores : hari pertama : jakarta - bali - ende - rumah pengasingan soekarno - moni (penginapan) hari kedua : kelimutu - pantai batu biru - desa adat bena - penyulingan arak tradisional aimere - ruteng (penginapan) hari ketiga : desa cancar (spider web) - denge - desa adat waerebo (nginap di rumah adat) hari keempat : denge - labuan bajo (hotel *** + dinner) oversea komodo hari kelima : p.rinca - pink beach (bermalam di perairan) hari keenam : p. komodo - manta point - gili lawa (bermalam di perairan) hari ketujuh : p.kanawa - p.bidadari - labuan bajo - bali - jakarta sudah termasuk : - Tiket pesawat pp - Kapal deck - Makan/minum selama trip - Elf AC - Penginapan & hotel*** + dinner - Guide - Dokumentasi - Tiket masuk wisata belum termasuk : - tips guide - keperluan pribadi - airport tax film trip sebelumnya : http://langbhu.com/jelajah-pulau-komodo-danau-kelimutu-flores-2/
  23. chrisvild

    Amazing Flores - From East to West

    Amazing Flores - From East to West Halo semua, mau berbagi cerita perjalanan saya ke Flores beberapa waktu yang lalu nih. Tulisan dan foto saya ini sebenernya udah pernah dimuat di majalah LionMag bulan April 2012 (Inflight magazine dari Lionair), cuman pasti ga semuanya pernah baca dan oleh karena itu saya share disini ya. Peta Flores: Saya mulai ya: Perjalanan ini dimulai ketika salah satu teman meng- EMAIL saya untuk menyelusuri keindahan alam Flores, NTT. Memang saya sudah merencanakan untuk menyambangi alam di Timur Indonesia yang terkenal eksotis, namun entah mengapa, Flores tidak pernah terpikir di benak saya. Papua, Ambon, Maluku memang lebih dahulu mengisi daftar perjalanan yang sudah saya siapkan sebelumnya. Setelah melihat itenerary serta budget yang harus disiapkan, akhirnya saya menyetujui ajakan itu sambil membaca tulisan kecil dibawahnya, "This gonna be our amazing journey." BERAWAL DARI MAUMERE Dua minggu berselang dan tiba saatnya untuk berangkat ke tempat tujuan, Flores, NTT. Perjalanan dimulai dengan rute: Jakarta - Kupang - Maumere. Siang hari sesampainya di Maumere, saya menuju ke Patung Kristus Yesus yang berada di tengah kota. Patung setinggi 4 meter ini merupakan simbol kepercayaan masyarakat flores yang mayoritasnya beragama Khatolik. Dibangun pada tahun 1926 oleh raja Don Thomas da Silva namun sempat mengalami kerusakan sehingga pada tahun 1989, patung ini dipugar kembali dan diberkati oleh Paus Yohannes Paulus II ketika berkunjung kesana. Setelah itu perjalanan dilanjutkan ke Desa Moni, desa terdekat yang berada di bawah kaki G. Kelimutu yang tersohor akan kawah 3 warnanya. KEINDAHAN KAWAH 3 WARNA GUNUNG KELIMUTU Waktu menunjukan jam 04.30 WITA, saatnya bergegas untuk melihat sunrise di G.Kelimutu. Jalanan berkelok-kelok serta udara dingin yang menusuk tulang tidak mengurungkan niat saya untuk mengabadikan gambar di Gunung yang pernah masuk di dalam mata uang Indonesia nominal 5000 Rupiah ini. Sesampainya di pos pertama, saya masih harus trekking lagi selama 1 menit untuk sampai ke puncaknya. Jalan setapak yang bercampur dengan jalan beton sangat membantu turis untuk dapat mencapai puncaknya. 15 menit saya lalui, kantuk dan lelah terbayar lunas ketika matahari terbit di ufuk timur dan memperlihatkan cantiknya alam Indonesia ini. Kelimutu dalam bahasa setempat berarti: Keli = gunung dan Mutu = mendidih, dimana pada awalnya merupakan gunung berapi aktif dan meletus sehingga menghasilkan kawah 3 warna seperti sekarang ini. Masyarakat setempat percaya bahwa setelah meninggal dunia, jiwa orang tersebut akan tinggal di kawah untuk selamanya. Namun para arwah tersebut terlebih dahulu menghadap Konde Ratu selaku pintu masuk di Pere Konde untuk ditentukan untuk masuk ke salah satu kawah berdasarkan perbuatan dan usianya. Kawah Tiwu ata Mbupu untuk roh orang tua, kawah Tiwu Nuwa Muri Koo untuk arwah muda-mudi, dan kawah Tiwu Ata Polo untuk arwah orang yang sering melakukan kejahatan selama hidupnya. Uniknya lagi, warna dari kawah Kelimutu ini adalah airnya yang sering berubah-ubah seiring waktu dan material yang terkandung di dalamnya. BERCENGKRAMA DENGAN PENDUDUK DESA WOLOGAI Setelah puas menikmati keindahan kawah Kelimutu, perjalanan dilanjutkan ke Ende, tepatnya menuju desa adat Wologai. Dibutuhkan waktu sekitar 3 jam untuk mencapai desa ini. Desa Wologai terletak di Kecamatan Detusoko, 40 Km arah Timur Kota Ende. Wologai merupakan desa yang belum tersentuh oleh modernisasi. Penduduknya sangat ramah kepada turis, sampai-sampi seorang penduduk disana menyuruh memanggil dirinya dengan sebutan "mama". Di tengah desa terdapat bangunan tempat berlangsungnya upacara keagamaan dan di dalam bangunan itu terdapat gendang yang terbuat dari kulit manusia. Tidak semua turis dapat melihat gendang tersebut, hanya mereka yang menyerahkan persembahan seperti sapi atau kambing yang dapat melihatnya. Keunikan lain dari desa ini adalah adanya batu yang dikeramatkan oleh pendududk, karena menurut mereka, siapa saja yang menyentuh batu itu, desa mereka akan hancur seketika. BAJAWA, TEMPATNYA KAMPUNG BENA Perjalanan saya lanjutkan lagi dan hari ini saya menuju ke Bajawa. 45 menit dari Bajawa, tepat di kaki gunung Inerie, terletak kampung wisata bernama Kampung Bena. Kampung Bena ini sendiri terletak di Desa Tiworiwu, Kecamatan Aimere, Ngada. Mayoritas penduduk disini bekerja sebagai peladang dan tukang tenun. Dibandingkan Wologai, kampung Bena nampak lebih komersil. Hal ini dibuktikan dari setiap rumah yang saya sambangi, selalu menawarkan souvenir berupa kain ikat, kain lilit, maupun ikat kepala. Ciri khas dari kampung Bena ini adalah rumahnya yang beratap tinggi dan terbuat dari ilalang, di tengah kampung terdapat halaman yang luas bernama Kisanatha dan digunakan untuk ritual keagamaan. Di kampung ini hidup 9 klan dimana ditandai dengan Ngadu dan Bagha yang berfungsi sebagai penghubung antara masyarakat dengan roh leluhurnya. MENGUNJUNGI TAMAN NASIONAL PULAU KOMODO Dari Bajawa saya menyempatkan diri untuk mengunjungi Sawah Lingko dan air terjun Cunca Wulang, namun karena keterbatasan space :) langsung saya menuju ke Labuan Bajo, dan menginap di Wae Cicu, sebelum akhirnya saya ke Pulau Komodo. Pagi hari setelah mempersiapkan segala peralatan, saya menuju ke dermaga untuk menuju pulau Komodo. Perjalanan ke Pulau Komodo dapat ditempuh salam waktu 2-3 jam. Taman Nasional Pulau Komodo dibagi atas 3 pulau besar yaitu Rinca, Komodo, dan Padar dimana Pulau Komodo adalah pulau terbesar. Pulau Komodo juga masuk kedalam UNESCO World Heritage Site pada tahun 1986. Sesampainya di Dermaga Loh Liang, Pulau Komodo saya segera disambut Ranger yang berjaga di pulau. Mereka memberi pengarahan di pos jaga serta memberi tahu larangan yang harus dipatuhi oleh pengunjung pulau. Banyak hal yang harus dipatuhi seperti tidak boleh memakai benda yang terjuntai seperti tas, larangan untuk wanita yang sedang datang bulan, sampai larangan untuk membawa makanan ke dalam pulau. Selesai pengarahan, saya diberi pilihan untuk trek yang ingin saya lalui, karena keterbatasan stamina, saya memilih medium track. Sepanjang perjalanan di pulau ini, para Ranger memimpin dengan membawa tongkat bercabang diujungnya, yang digunakan untuk menghalau komodo ketika mau menyerang. Sampailah saya pada pos pertama bernama "Water Hole". Beruntungnya saya karena baru sampai pos pertama, saya dapat melihat banyak sekali komodo disini. Karena perlu diketahui, komodo tidak selalu dapat dilihat di suatu tempat karena kondisi pulau yang sangat besar, dan pergerakan mereka yang selalu berpindah pindah. Saya terus mendaki sampai tiba di suatu tempat bernama "Sulphurea Hill Top", ini merupakan tempat tertinggi jika melalui medium trek. Disini saya dapat melihat Pulau Komodo dari ketinggian dan laut jernih bewarna biru hijau di kejauhan. Sungguh pemandangan yang indah dengan dominasi warna krem bercampur dengan warna biru yang membuat saya berpikir untuk terus mensyukuri betapa kaya dan indahnya alam Indonesia ini. http://i1100.photobucket.com/albums/g413/chrisvild/Travelicious/3_zps7acccf4d.jpg http://i1100.photobucket.com/albums/g413/chrisvild/Travelicious/2_zps6bf19593.jpg Tak lama saya menuruni bukit untuk kembali ke dermaga, saya menemukan beberapa penjual souvenir khas pulau Komodo, seperti kaos, gantungan kunci, asbak, sampai patung kayu berbentuk "naga raksasa" ini. Dari pulau Komodo ini perjalanan saya teruskan ke Pink beach yang terkenal akan pasirnya yang bewarna merah jambu. Warna merah itu sendiri terbentuk akibat pecahan koral merah yang terkena abrasi yang waktu terdahulu banyak terdapat di sekitar perairan pulau Komodo. Air lautnya yang menurut saya "superbening" memaksa saya untuk snorkling serta melihat keindahan bawah lautnya. Hari mulai sore dan saya mendapat intruksi untuk bergegas pulang ke Wae Cicu. Sungguh pengalaman yang luar biasa bisa menyaksikan keindahan alam Pulau Flores, "This is very amazing journey." http://i1100.photobucket.com/albums/g413/chrisvild/Travelicious/1_zps38ab122b.jpg Sekian cerita dari saya, semoga bermanfaat!! NB: Sorry jika fotonya saya kasih watermark n kalo ada yang butuh itenerarynya bisa contact saya. cheers!
  24. Halloo JJners, tetiba pengen posting tentang pengalaman naik Kapal Pelni nih, pengen sharing aja pengalamannya naik Kapal Besar dengan waktu tempuh perjalanan yang tidak sebentar, ini kapal bukan kapal Ferry biasa, tapi kapal Pengangkut peumpang dan Kargo sekaligus. Setahun yang lalu saya Overland Flores, karena cuti yang terbatas saya memutuskan memulai perjalanan dari Lombok (Mataram), menggunakan pesawat Merpati JKT - Praya, tapi entah kenapa 3 minggu sebelum keberangkatan tiket dibatalkan begitu saja oleh pihak maskapai. Maka saya memutuskan untuk overland mulai dari Jakarta - Jogja - Banyuwangi - Bali - Labuan Bajo. Takdir memang mempertemukan saya, setelah berunding maka saya memutuskan untuk menggunakan Kapal Pelni Tilongkabila dengan Rute Tanjung Benoa - Bau Bau, tapi saya berhenti di Labuan Bajo, karena tanggalnya pas, sedangkan kapal ada setiap 2 minggu sekali. Saya harus menyiapkan fisik yang super, karena saya akan berada di atas laut 32 jam, jujur ini pengalaman pertama saya mengarungi laut lebih dari 6 jam. Deg-degan dan takut, karena saya sendiri tidak bisa berenang. Awalnya saya cek website www.pelni.co.id nya dulu untuk prosedur pemesanan tiket, berdasarkan web kelas ekonomi dari Tg Benoa - Labuan Bajo Rp 191,000 karena kalo naik pesawat sendiri Rp 700,000 dari Bali. Cukup jauh harganya, maka saya dan teman-teman memutuskan untuk menggunakan kapal ini. Serminggu sebelum berangkat, Kami pesan tiket dari Kantor Pelni yang berada di Kemayoran, tidak ada antrian malah terlihat sepi dan seperti bukan kantor pelayanan tiket. Hanya menulis data diri sesuai KTP/SIM maka dengan mudah kami mendapatkan tiket, dengan harga sgitu saya juga dapet makan 5 kali, yeayy.. sedikit happy, tapi kepikiran lagi kira-kira makanannya seperti apa. Penampakan tiket Saya bersama 9 teman lainnya berangkat menuju Labuan Bajo, Kapal berangkat sesuai jadwal jam 8 pagi dari Tanjung Benoa Bali. Pertama kali saya masuk, membuat saya shock karena suasana yang jauh dari layak *yaiyalah segitu mau minta enak*, engap dan dapat dipastikan saya akan tidak betah. Baru sampai saya tidak peduli degan tas, saya meinggalkan backpack saya dikapal saya mengelilingi kapal berharap bisa dapat tempat sedikit lebih baik. Masih bisa senyum karena masih belum tau di dalemnya. Dek dekat dengan Nakhoda Setelah memutar seluruh bagian kapal, ternyata emang disitu tempat kelas ekonomi, saya cek kelas 1 penuh sangat layak, AC dan kasur serta toilet yang sangat bersih dan tiap kamarnya diisi maksimal 2 orang, Kelas 2 tidak jauh berbeda hanya saja lebih banyak penghuni tiap kamarnya yaitu 4 - 6 orang. Saya ke dek atas, meliat tempat nakhoda, mulai PDKT dengan para ABK sambil berharap bisa tidur disitu, mereka bilang bisa saja tapi hanya sampai pelabuhan Bima, karena kalo sudah dari BIMA penumpang akan membludak. Akhirnya saya menemukan tempat nyaman, yaitu Mesjid di dek kapal atas 3, bersih, wangi dan AC, kadang habis sholat saya colongan tidur disitu. Tempat lain yng saya anggap PW adalah kantinnya yag ada di dek paling atas, walopun makanan serba mahal tapi tempatnya enak dan agak bersih, kita juga bisa ngobrol sesama penumpang yang dari flores. Saya sendiri dapat kenalan dari orang flores, yang ternyata baik banget. Malam pertama fisik DROP, semua makanan tidak berhasil masuk ke dalam perut, semua serba salah, makan pengen muntah tidak makan sakit maagh. Akhirnya saya akalin dengan makan cokelat dan segelas teh. Oiya makanan yang kita dapat sangat amat tidak layak, kami semua tidak memakan sama sekali kami lebh banyak makan di kantin kapal. penampakan makanannya. Emosi kami ber10 sagat diuji, sempat terjadi percekcokan dan salah paham sampai salah satu orang dari kami ingin memisahkan diri dari rombongan. Saya sendiri pun lebih banyak memisahkan diri, mencari tempat ternyaman, ya paling banyak berdiam diri di Mesjid dan ngobrol sama kenalan baru di kantin kapal. Saking ga bisa tidurnya saya yang kebetulan bawa sleeping bag, ke balkon kapal bersama dua teman saya tidur disitu, karena suasana di dalam dek sangat memprihatinkan. GUENYA TEPAAARRRR!!! Sampai BIMA semua penumpang bilang jangan pergi kemana-mana, karena akan banyak orang masuk dan otomatis penumpang melebihi kadarnya, jujur saya takut, bukan takut barang hilang tapi takut kapa tenggelam. Benar saja, penumpang masuk, kapal seakin sumpek, kantin tempat biasa saya duduk ditutup, tapi beberapa teman ada yang sangat menghibur malah ngelucu main kartu sambil ledek-ledekan, membuat saya lupa waktu. *sumber google Akhirnya tiba di Labuan Bajo pukul 7 malam keesokan harinya, pengalaman saya ini yang pasti tidak akan pernah saya lupakan. Kapok? Ya saya kapok untuk naik kapal jarak jauh kelas ekonomi, pepatah ada harga ada rupa itu memang benar. Kalau mau nyaman ya keluarin uang lebih banyak, tapi satu hal yang saya tidak akan pernah lupakan adalah ketika traveling dalam keadaaan susah dan senang, kita akan tahu sifat teman-teman kita, bagaimana memutuskan keputusan. Berkat kapal ini saya jadi tahu dari ke10 teman saya, mana yang saya anggap saudara dan sahabat dan orang yang saya anggap hanya teman jalan dan akan saya lupakan. Sunset yang jadi obat kegalauan selama 32 jam, floress im comingggg... Nah tipsnya kalo mau naik ini kapal, coba siapin fisik, cari travelmate yang bener2 kuat nemenin kita susah2an, kalo ga mau susah, mending naik pesawat deh biar BERES!! Semoga membantu..
  25. florescharmtours

    Fransiska Sutri

    Hello Saya Fransiska Sutri. Saya berasal dari labuan bajo Flores. Saya tour operator di ktr FLORESCHARM TOURS AND TRAVEL , khusus melayani paket-paket tour ke pulau komodo,pulau flores dan pulau sumba. Juga melayani reservati tiket pesawat. Untuk teman-teman yang ingin berlibur ke pulau komodo dan pulau flores silahkan menghubungi saya via email : info@triptokomodoandfloresisland.com atau sutrifransiska@gmail.com, jangan kwatir untuk menunggu responnya sangat cepat koq :) bisa untuk group tours, private tour, family trip. Kami juga menerima saran dari teman-teman yang punya opsi lain untuk trip ke pulau komodo dan pulau flores. Terima kasih Fransiska