Search the Community

Showing results for tags 'gunung'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 33 results

  1. hafizrizalm68686868

    Keindahan Hutan Hujan Tropika Gunung Leuser

    Hutan Hujan Tropika Gunung Leuser Taman Nasional Gunung Leuser dinobatkan sebagai paru-paru dunia, cagar alam nasional dan cagar biosfir oleh UNESCO. Di samping itu, pemerintah Malaysia dan Indonesia menetapkan Taman Nasional Gunung Leuseur dengan taman nasional di Malaysia sebagai “Sister Park”. Taman Nasional Gunung Leuser berada pada lahan dengan luas mencapai 792.675 hektar dan berada pada ketinggian 3404 meter di atas permukaan laut. Hutan Gunung Leuser sangat lebat dan memiliki ciri khas hutan hujan tropika dan hutan pantai. Di dalam hutan ini terdapat beberapa danau, sungai, sumber air panas, air terjun dan lembah. Ekosistem alam di hutan gunung Leuseur sangat beragam dan indah yang meliputi dataran rendah sampai pengunungan. Terdapat banyak sekali jenis satwa langka yang dilindungi di hutan ini mulai dari rangkong, kucing hutan, harimau Sumatera, siamang, orang utan, kupu-kupu, ular, burung, gajah Sumatera, rusa sambar, badak Sumatera dan kambing hutan. Di samping itu, terdapat juga tumbuhan ara dan berbagai jenis flora langka lainnya seperti bunga raflesia, daun payung raksasa dan bunga raksasa yang memiliki diameter mencapai 1,5 meter. Terdapat 6 lokasi utama di Taman Nasional Gunung Leuser ini yaitu Bukit Lawang atau Bohorok yang merupakan kawasan konservasi orang utan. Selain itu, terdapat kawasan Kluet yang memiliki wisata goa serta aktifitas wisata menaiki sampan di sungai dan danau. Gunung Leuser ini sering dijadikan sebagai lokasi pendakian gunung, sedangkan sungai Alas sering dijadikan sebagai lokasi arum jeram yang bisa memacu adrenalin. Gunung Leuseur juga sering dijadikan tempat perkemahan dan pengamatan fauna atau satwa yang dilindungi. Para wisatawan yang akan mengunjungi wisata Bukit Lawang atau Bohorok, akan lebih mudah ditempuh melalui kota Medan dengan jarak sekitar 60 km. Perjalanan tersebut akan memakan waktu sekitar 1 jam dengan menggunakan mobil. Jika wisatawan ingin mengunjungi kawasan Taman Nasional Gunung Leuseur di Tapaktuan (Aceh Selatan), bisa ditempuh dari kota Medan dengan waktu perjalanan sekitar 10 jam dan berjarak sekitar 260 km. Lihat Juga Tempat wisata indonesia yang lain di PuterPuterKota Terima kasih
  2. Bogor, Mungkin yang satu ini menurut saya cukup berbeda, karena biasanya kalau ada trip ya pasti ke laut, dan pulau kecil. Tapi ada waktunya kita yang berasal dari darat ya perlu hiburan juga di darat, salah satunya ya liburan didaerah gunung. Karena keterbatasan waktu dan biaya, ya sebagai mahasiswa memanfaatkan kemungkinan yang semurah tapi memberikan hasil yang memuaskan. Singkat cerita, kami segerombolan mahasiswa Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Institut Pertanian Bogor (FPIK-IPB) mengadakan trip jalan-jalan kembali ke alam (back to nature) yaitu ke Gunung Bunder, alasan kenapa ke Gunung terserbut ya sudah jelas karena 2 hal tadi. Gunung Bunder terbilang cukup dekat dengan kampus, hanya 1 jam perjalanan dengan motor ditambah biaya masuk kawasan gunungnya yang murah (10 Rb/orng). Lokasi wisata yang kami pilih yaitu air terjun, atau yang biasa dikenal dengan masyarakat jawa barat dengan sebutan curug. Gunung Bunder memiliki beberapa curug yang dapat dikunjungi seperti curug pangeran, curug seribu dan lain-lain, sedangkan yang menjadi tujuan kami adalah Curug Cigamea. Curug Cigamea Dangkal (Kiri) & Curug Cigama Dalam (Kanan) Untuk menuju Curug Cigamea dapat dijangkau dengan melewati kampus IPB Dramaga dari arah ciapus, lanjut hingga kawasan Gunung Bunder melewati Cibatok. Curug Cigamea berada di Desa Gunung Sari, Kecamatan Pamijahan, Kabupaten Bogor. Kalau dari pusat Kota Bogor Jaraknya sekitar 40 km. Suhu di daerah Gunung Bunder cukup dingin, dengan udara yang segar dan jauh dari polusi kota, ditambah dengan pemandangan hijau yang dapat memuaskan mata. Curug cigamea memiliki air yang cukup jernih dan dingin, wisatawan yang datang saat itu terbilang cukup sedikit karena bukan hari libur. Biaya masuk ke dalam Curug Cigamea adalah Rp 7,500/orang .Selama menuju ke Curug Cigamea kita harus berjalan sekitar 300 meter ke bawah melewati tangga. Mahasiswa FPIK-IPB Curug Cigamea memiliki 2 buah Curug, yang satu memiliki perairan yang dalam dan yang satu lagi memiliki perairan yang dangkal seperti yang ada pada gambar diatas. Untuk golongan pelajar atau mahasiswa, lokasi ini terbilang cukup direkomendasikan bagi yang sedang ingin liburan wilayah bogor dengan biaya dan waktu yang terjangkau, selain biaya yang keluar cukup murah, daerah tersebut mudah diakses (bisa dengan angkot). Liburan Bagi yang senang dengan alam terutama air terjun, bisa dicoba untuk mengunjungi lokasi wisata Curug Cigamea di Gunung Bunder, Bogor ini. Berikut merupakan video singkat tentang Curug Cigamea >> cigamea waterfall .mp4
  3. Jika diminta memilih gunung atau pantai, pilih yang mana? Kalau saya tidak bisa memilih salah satu. Keduanya punya ciri khas masing-masing. Baik gunung atau pantai memiliki tantangan, keindahan serta pesona yang berbeda-beda. Antara gunung satu dan gunung lain, pantai satu dan pantai lain juga memiliki pesona yang berbeda. Tidak bisa disamakan satu dengan yang lain. Jadi kalau saya diajak untuk ke pantai atau gunung, saya akan pilih keduanya tergantung kondisi saat itu. Kali ini saya mau berbagi cerita saat pendakian ke Merbabu. Kenapa bisa menentukan pilihan ke Merbabu, saya lupa pastinya. Tentunya ini kesepatakatan bersama dengan teman-teman seperjuangan. Setelah dari Prau, kami ingin merasakan indahnya alam dan matahari terbit dari tempat yang lebih tinggi. Terpilihlah Merbabu. Saya dan teman-teman tidak ada yang pernah menaiki Merbabu dari jalur apapun, daripada tersesat dan celaka kami mencari guide. Guide kami dapat dari team Belantara Indonesia, Mas Dwi, sudah lebih 5 kali naik turun Merbabu dan specialis gunung di Jawa Tengah. Basecamp Wekas Meeting point kami di Yogyakarta, ada yang pergi dengan kereta ada dengan pesawat. Dari Yogyakarta kami ke Magelang menuju basecamp. Sampai di basecamp sekitar jam 12 siang. Setelah registrasi dan selesai beres-beres di basecamp Wekas kami memulai pendakian sekitar jam satu siang. Awalnya melewati rumah penduduk degan jalan cor berbatu dan setelah 30 menit jalan setapak tanah sampai ke Puncak. Vegetasi awal adalah pinus dan masih rindang. Beberapa kali kami beristirahat karena track di Merbabu cukup terjal dan berdebu karena musim kemarau. Beberapa kali harus menunduk atau menaiki pohon ambruk. Beberapa kali istirahat sampailah kami di pos 1 yang sebenarnya tidak digunakan lagi sebagai pos, hanya sebagai tempat istirahat pendaki. Setelah istirahat yang cukup kami lanjutkan mendaki. Track semakin berat dan bisa dibilang tidak ada bonus (jalan landai atau menurun). Kondisi yang rindang membuat kondisi tidak terlalu panas sehingga tenaga tidak terlalu cepat letih. Hampir disepanjang jalan pos 1 ke pos 2 tedapat pipa air. Ada satu titik pipa bocor yang dapat digunakan untuk mengisi perbekalan. Rasa air segar tapi agak pahit. Istirahat di Pos 1 Senja di Pos 2 Jam setengah 6 sore kami tiba di pos 2 yang langsung disambut dengan indahnya sunset. Kondisi saat itu sudah sangat dingin. Untuk memfoto saja sulit sekali karena tangan yang gemetar dan jari yang susah digerakkan. Di pos 2 ini kami mendirikan tenda dan beristirahat. Makan malam dengan nasi + sarden sudah nikmat, ditambah dengan teh panas sedikit mengurangi rasa dingin. Kami membuat api unggun untuk menghangatkan. Dalam membuat api unggun cari tempat yang tidak ada rumput agar api tidak menjalar, biasanya bekas-bekas api unggun pendaki sebelumnya. Sudah hangat denganapi unggun dan menikmati langit penuh bintang kami beristirahat karena pagi hari harus summit ke puncak. Satu tenda diisi berlima agar hangat. Tapi entah berapa suhu waktu itu, saya yang sudah menggunakan baju dua lapis, jaket, sleeping bag tetap merasakan dingin yang menusuk. Tidur gelisah, pergerakan terbatas. Sunrise & Lawu Setelah tidur kedinginan, jam dua kami bangun. Masih terlalu dini untuk summit dan terlalu dingin. Suhu waktu itu 2oC jadi kami tunda untuk summit. Jam tiga kami bangun lagi dan siap-siap summit. Suhu masih sangat dingin. Dengan berbekal jaket dan teman-temannya kami melawan dingin. Suasana gelap, penerangan hanya dengan head lamp dan senter masing-masing. Terlihat cahaya diatas dari pendaki yang sudah duluan. Ada beberapa puncak di Merbabu tapi karena track yang berbeda dan waktu yang terbatas kami putuskan langsung menuju puncak Kenteng Songo yang merupakan puncak tertinggi di Merbabu. Dari pos 2 ke Merbabu akan beberapa titik yang kita lalui, helipad, jembatan setan, bukit dengan jurang-jurang Indah dan baru disadari setelah pulang karena saat summit hanya gelap saja. Sunrise Kami tiba di puncak kenteng songo jam setengah enam dan langsung disambut dengan siluet pagi. Duduk menikmati indahnya sinar matahari pagi yang menawan. Perlahan-lahan sang surya muncul. Puncak lawu menghiasi garis cakrawala. Sungguh Indah. Matahari berangsur naik, bulat dan tegas. Sisi barat gunung lawu, sisi selatan berdiri gagah gunung merapi, sisi timur terdapat gunung Sindoro, Sumbing, Andong dan Prau. 3142 mdpl yang sangat-sangat Indah. Gunung Merapi Gunung Andong, Sindoro, Sumbing, Prau Kami menikmati biskuit, roti dan minuman panas setelah mengabadikan momen-momen indah. Sempat tidur dipuncak sebelum turun saking capainya. Jam setengah delapan kami turun dari puncak. Salah satu track Pos 2 - Puncak Turun lebih cepat tapi lutut terasa lebih lemas. Sampai di pos 2 kami sarapan dan beres-beres lalu turun kembali setelah setengah jam tertidur. Dengan jalur yang sama kami kembali turun menuju basecamp wekas. Karena tidak banyak istirahat kami turun lebih cepat dari naik. Sampai di basecamp kaki gemetaran dan langsung duduk lemas. Bersih-bersih dan setelah itu bertolak ke Yogyakarta. Sungguh pengalaman yang luar biasa. Sampai jumpa di puncak-puncak selanjutnya. Pesan untuk teman-teman yang mau mendaki gunung dimanapun: 1. Melapor ke pos pendakian saat mendaki 2. Bawa trashbag untuk mengangkut lagi sampah ke bawah, jangan ditinggal diatas 3. Jangan merokok jika puntung rokok dibuang sembarangan. Puntung rokok juga harus dibawa turun. 4. Persiapan fisik & bawa perlengkapan dan bekal yang diperlukan. Jangan menjadi beban orang lain. 5. Tidak merusak alam dengan tidak mencoret-coret (vandalisme), memetik bunga (seperti edelweiss), menebang tumbuhan sembarangan, menangkap hewan, dll 6. Jangan mencemari sumber mata air pada 3142mdpl
  4. ViCar Bromocorah

    Pendakian Gunung Artapela

    Gunung yang satu ini letak nya di Bandung Selatan,, buat temen temen forum jalan jalan yang suka mendaki gunung artapela ini wajib di coba, bagi pendaki pemula enggak perlu hawatir, track nya tergolong bersahabat. Selamat mendaki. Sumber : gunung artapela
  5. Hiking Culture

    Tour & Traver Gunung

    Check our schedule at www.hikingculture.id or arrange your own trip Contact us at 0815-1940-3139 or cs@hikingculture.id Jl.Puma Raya B5 No.34 Cikarang Baru
  6. Hiking Culture

    [JUAL] Jasa Guide Gunung

    Salam Kenal, Kami Hiking Culture yang bergerak dalam bisnis Jasa Guide Gunung di Indonesia yang berlokasi di Cikarang siap mengantarkan Anda ke puncak-puncak gunung di Indonesia. Anda ingin mencoba sesuatu yang baru seperti mendaki gunung tetapi takut karena belum punya pengalaman dan tidak ada peralatan? Maka kami solusinya Beberapa paket yang kami tawarkan adalah : - OPEN TRIP Silahkan hubungi contact person untuk informasi jadwal Open Trip - GROUP TRIP Anda memiliki kelompok sendiri (min 10 orang) dan ingin harga Open Trip? Kami sarankan anda memilih paket ini, tentukan jadwal dan gunung yang ingin anda kunjungi. Anda memiliki kelompok sendiri tetapi kurang dari 10 orang tetapi ingin harga Open Trip, silahkan tentukan gunung yang ingin Anda kunjungi maka akan kami buatkan Open Trip untuk memenuhi kuota. - EKSKLUSIF TRIP Anda ingin naik gunung tetapi tidak ingin membawa tas sebesar kulkas di rumah? Paket ini cocok untuk Anda. Anda hanya perlu siapkan tas kecil untuk membawa baju dan kebutuhan pribadi anda, kebutuhan lain untuk pendakian kami siapkan. - RENTAL ALAT Anda ingin ikut Open Trip tetapi tidak memiliki alat pendakian, kami juga melayani jasa penyewaan alat dengan biaya diluar paket Open Trip Hiking Culture WA/SMS/TELP : 0815-1940-3139 BBM : D5EBE9EC Alamat : Jl.Puma Raya B5 No.34 Cikarang Baru Cikarang 17550 “There is no Wi-Fi in the forest, but we promise you will find a better connection”
  7. OPEN TRIP GUNUNG MERBABU===============================================================================INFORMASILokasi : Gunung Merbabu, Jawa BaratJalur : SeloTanggal : 14 - 16 Juli 2017Biaya :- IDR 650.000 (Cikarang)- IDR 550.000 (Semarang)- IDR 450.000 (Terminal Boyolali) OPEN TRIP GUNUNG MERBABU =============================================================================== INFORMASI Lokasi : Gunung Merbabu, Jawa Barat Jalur : Selo Tanggal : 14 - 16 Juli 2017 Biaya : - IDR 650.000 (Cikarang) - IDR 550.000 (Semarang) - IDR 450.000 (Terminal Boyolali) =============================================================================== FASILITAS INCLUDE - Transport PP MP - Basecamp - Tenda Kapasitas 4 orang (Sharing tenda) - Alat Masak - Guide - Logistik Tim - Porter Tim - Souvenir - Dokumentasi EXCLUDE - Item tidak disebutkan di atas =============================================================================== SYARAT DAN KETENTUAN - Peserta minimal 10 orang - Meeting point di Basecamp Rusber atau Semarang atau Terminal Boyolali - Pendaftaran dilakukan H-14 dengan membayar DP sebesar 50% - Pelunasan maksimal H-5 sebelum berangkat - Peserta yang sudah transfer dan mundur sebelum deadline, pembayaran dinyatakan hangus atau peserta dapat digantikan. - Apabila ada pembatalan dari pihak kami, pembayaran akan dikembalikan 100% yang sudah dibayarkan. - Apabila ada kejadian yang mengakibatkan pendakian tertunda atau batal maka akan diselesaikan secara musyawarah mufakat - Pendaftaran ditutup / deadline H-5 sebelum berangkat - Tidak menerima booking tanpa DP - Calon peserta & peserta dianggap mengerti dan menyetujui semua ketentuan di atas =============================================================================== PENDAFTARAN - Informasi kuota peserta bisa menghubungi ke nomor WA/SMS/Telp: 0815-1940-3139 BBM : D5EBE9EC Email : hiking.culture@gmail.com - Kirim SMS/WA/BBM pendaftaran dengan format: Pendakian Gunung XXX Nama : No HP : Meeting Point : Email : Ukuran Kaos : - Kirim email pendaftaran dengan format: Subject Email : Pendakian Gunung XXX Content Email : Nama : No HP : Meeting Point : Ukuran Kaos : - Pembayaran DP minimal 50% (rekening Tanya lewat WA) - Bukti pembayaran kirim melalui WA/BBM ke nomor xxx atau email xxx maksimal H+2 setelah transfer. - Peserta akan dinyatakan fix ikut apabila sudah melunasi pembayaran - Apabila peserta tidak jadi ikut dan sudah melewati deadline, pembayaran tidak dapat dikembalikan tetapi dapat digantikan oleh orang lain. =============================================================================== ITINERARY Hari 1, Jumat 20.00 - 21.00 MP Cikarang 21.00 - 07.00 Cikarang - Boyolali 07.00 - 08.00 MP Boyolali - Basecamp Selo Hari 2, Sabtu 08.00 - 09.00 Persiapan Pendakian 09.00 - 15.00 Beskem - Pos 3 15.00 - 16.30 Pos 3 - Sabana 1 16.30 - 18.00 Buka Tenda, Foto2 18.00 - 19.00 Ibadah, Masak 19.00 - 21.00 Acara Bebas 21.00 - 04.00 Istirahat Hari 3, Minggu 04.00 - 05.00 Persiapan Summit 05.00 - 06.00 Sunrise di Sabana 2 06.00 - 09.00 Ke Puncak Kenteng Songo & Triangulasi 09.00 - 10.00 Enjoy Puncak 10.00 - 12.00 Kembali ke Sabana 2 12.00 - 13.00 Ibadah, Masak, Persiapan Turun 13.00 - 18.00 Turun ke Beskem Selo 18.00 - 19.00 Bersih-bersih & Persiapan Pulang 19.00 - xx.xx Pulang Ke Jakarta =============================================================================== PERLENGKAPAN Perlengkapan Tim - Tenda (Sudah disediakan) - Alat Masak + Bahan Bakar (Sudah disediakan) Perlengkapan Pribadi - Tas Carrier min 40 L - Geiter - Kostum Treking (Baju & Celana Lapangan) - Jaket Gunung WAJIB - Sleeping Bag WAJIB - Matras Biasa / Matras Aluminium WAJIB - Jas Hujan / Ponco WAJIB - Sepatu Outdor WAJIB MENGGUNAKAN SEPATU - Sendal Gunung - Kupluk / Topi / Slayer / Buff WAJIB - Pakaian Ganti (Baju, Celana, Dalaman) WAJIB - Sarung Tangan & Kaos Kaki WAJIB - Alat Makan (Piring, Gelas, Sendok, Garpu, Pisau, dll) WAJIB - Botol Minum WAJIB - Obat-Obatan Pribadi WAJIB - Alat Bersih-Bersih(tisu dll) WAJIB - Senter / Headlamp WAJIB - Baterai Cadangan WAJIB - Trash Bag Sedang WAJIB - Printilan Outdor (Korek,Pisau, tali dll) - Trekking Pole * Perlengkapan yang ada keterangan WAJIB harus dibawa demi keamanan dan kenyamanan peserta * Jika tidak memiliki perlengkapan WAJIB silahkan hubungi panitia CONTACT PERSON Hiking Culture WA/SMS/TELP : 0815-1940-3139 BBM : D5EBE9EC Email : hiking.culture@gmail.com ALamat : Jl.Puma Raya B5 No.34 Cikarang Baru Cikarang 17550 Ingin mencoba sesuatu yang baru dan sedikit ekstrim seperti mendaki gunung tapi takut karena belum memiliki pengalaman maka kami solusinya - Hubungi contact person untuk menanyakan jadwal Open Trip tahun 2017 - Anda memiliki kelompok sendiri (minimal 10 orang) dan ingin harga Open Trip, silahkan hubungi contact person kami untuk tentukan gunung dan jadwal pendakian. - Kelompok anda kurang dari 10 orang, akan kami buatkan Open Trip untuk mencari tambahan orang ke gunung yang anda inginkan. - Anda ingin fasilitas ekstra, tidak ingin membawa tas sebesar kulkas di rumah maka Eksklusif Trip cocok untuk anda. Anda hanya perlu membawa baju ganti dan tas kecil kebutuhan lain kami sediakan.
  8. yang belum pernah datang untuk sekedar liburan dan melihat sensasi golden sunrise ,,, tapi gak biasa naik gunung. nih aku saranin untuk berkunjung di bukit sikunir jawa tengah..,,,,
  9. Sori, kalau tulisannya dipotong-potong. Soalnya kalau disatuin panjang beeudh... kasian entar yang mbaca, matanya bisa belekan... hehehe Langkah pertama meninggalkan Ranu Pane, kaki saya masih enteng. Terlebih jalanan menurun, di sebelah kiri terhampar perkebunan milik para warga sekitar. Udaranya juga bersih, nggak seperti udara di Gresik yang panas dan terkenal sebagai kota industri. Tak berapa lama, plang ucapan selamat datang ke kawasan pendakian Semeru mulai terlihat. Biasa, penyakit narsisnya kambuh deh. Poto-poto dah, sepuluh menit waktu habis untuk foto-foto. Dan, perjalanan pun kami lanjutkan. Selang beberapa langkah, jalanan mulai menanjak. Saya pun masih semangat. Bahkan saya berada di posisi kedua dari depan. Yang paling depan, pendaki senior namanya bang Ajieb. Entah nama panjangnya siapa. Orangnya sih kecil, kurus pula. Sekilas, ini orang seperti kurang meyakinkan. Namun jangan salah, jalannya kenceng bro. Bahkan saya yang notabene lebih tinggi, walaupun sama-sama kurus , kerap ketinggalan langkah. Sekitar beberapa meter dari plang selamat datang, jalanan mulai menanjak. Kata bang Ajieb, tanjakan pertama ini memang cukup curam. Sekitar 40 atau 45 derajat perkiraan saya. Dan, tanjakan ini bisa dikatakan sebagai ujian awal untuk para pendaki. Benar saja, di tanjakan pertama ini napas saya nampaknya udah mulai ngos-ngosan. Gimana enggak, lha wong sayaemang nggak pernah olahraga. Sejatinya, seorang pendaki itu bisa dengan lancar naik gunung cukup dengan jogging setiap hari. Ya paling sekitar setengah jam lah, kata salah satu teman. Cukup lama tanjakan pertama ini. Namun, setelah itu jalanan cukup landai. Jadi, bisa jalan dengan beban tak terlalu berat. Di Semeru ini total ada empat pos sebelum sampai di Ranu Kumbolo. Dan, jarak tiap pos pun berbeda. Kalau nggak salah, pos pertama merupakan yang terjauh. Kata bang Ajieb, kalau perjalanan normal, jarak antara Ranu Pane menuju Ranu Kumbolo bisa ditempuh dalam waktu empat jam. Hmm... dalam pikiran saya, itu untuk orang normal ya. Normal yang kek gimana tuh? Normal yang biasa sering naek gunung? Trus gimana kalau normal newbie kek saya gini? Jalanan menuju pos pertama memang tidak jelek. Bahkan cukup bagus. Karena di sepanjang jalan, ada paving yang menandai jalur pendakian. Jadi tak perlu khawatir tersesat untuk menuju pos pertama. Perjalanan menuju pos pertama cukup lama. Terlebih banyak anggota yang kerap berhenti, terutama saya . Dan akhirnya, rombongan 30 orang terbagi menjadi tiga kelompok. Saya termasuk yang paling depan. Bukan karena saya yang paling cepat. Tapi karena yang di belakang emang sengaja memperlambat. Untuk menemani yang tidak kuat jalan sepertinya. Selain itu, saya memilih untuk ikut di kelompok pertama biar kalau ketinggalan, masih ada kelompok kedua dan ketiga yang bisa dibarengin. Cukup lama perjalanan menuju pos pertama. Kalau nggak salah, hampir tiga jam kami baru sampai di pos pertama. Dan, saya yang semula ada di kelompok pertama, sampai di pos pertama di kelompok kedua. Di pos pertama, kami pun istirahat sambil menunggu semua anggota rombongan berkumpul. Setengah jam kemudian, semua anggota sudah sampai. Namun kami tak langsung berangkat. Ngopi-ngopi dulu, ujar seorang teman dari Malang, seorang pendaki senior juga bernama Solikin. Tapi biasa dipanggil mas Silo. Selanjutnya, jalan menuju pos kedua tak lagi jalan berpaving. Karena hujan, jalan pun licin. Tak ayal, banyak anggota rombongan yang kerap terjatuh, termasuk saya. Sepanjang perjalanan, tak ada yang istimewa sih. Kadang kaki terantuk batu dan akar pohon, kepala terbentur batang pohon sudah menjadi hal yang biasa. Selain itu, jalanan juga nggak terlalu menanjak, cukup landai malah. Nggak seperti tanjakan pertama yang saya katakan di awal tadi. Hari sudah mulai malam, sudah ngantuk pula. Bahaya, terlebih di kiri jalan, ada jurang. Jalanan licin dan sempit mengharuskan tubuh untuk tetap waspada. Headlamp harus tetap di jalanan. Nengok sedikit, bisa-bisa terjung bebas ke jurang. Akhirnya, setelah lama berjalan kami pun sampai di Ranu Kumbolo yang merupakan lokasi pos keempat. Ingin tebak berapa jam kami berjalan dari Ranu Pane menuju Ranu Kumbolo? Bukan empat jam. Bukan pula enam Jam. Delapan jam! Itupun kelompok yang pertama. Bagaimana dengan kelompok kedua dan ketiga? Ternyata untuk semua rombongan sampai di Ranu Kumbolo membutuhkan waktu 10 Jam. Wow rekor paling lama, kata teman saya yang sama-sama berangkat dari Surabaya bernama Djuan. Kelompok saya sampai di Ranu Kumbolo sekitar pukul setengah dua. Rasa kantuk bikin cepat emosi. Terlebih dingin pula. Masih gelap, pemandangan Ranu Kumbolo pun belum nampak. Yang ada di pikiran saya, bikin tenda, salat lalu tiduuuuurrr!!! Pagi buta, jam lima, saya pun dibangunkan oleh teman setenda saya, Tesa namanya. Salat Subuh, dan tidur lagi tentunya. Dingin, membuat badan enggan untuk bergerak. Baru jam 7 saya bangun lagi. Dan woooowwww... pemandangan yang ada di depan bagus bangetttt.. Air Ranu Kumbolo jernih, ditambah perbukitan yang mengelilinginya membuat Ranu Kumbolo sebagai destinasi yang menarik. Namun, suasana waktu itu cukup ramai. Bahkan saya sempat melihat seorang anak kecil berusia sekitar 5 tahunan di sini. Wah, hebat juga itu anak, terlepas apakah dia digendong ataupun jalan sendiri. Melihat keindahan Ranu Kumbolo, membuat saya ingin berlama-lama di sini. Bahkan membuat keinginan untuk mencapai puncak Mahameru semakin kuat. Ini dia beberapa gambar di Ranu Kumbolo. Seorang teman berujar, tempat ini cocok buat yang pengen pre-wedding, itu soalnya dia suka dengan fotografi dan kerap menerima order bikin foto. Kalau saya sih, Ingat dengan kata-kata di acara salah satu stasiun TV swasta... INDONESIA ITU INDAH KAWAN!!!
  10. Hallo guys berjumpat lagi bersama ane sang travller super sajati alami:ngakak . Di perjalanan kali ini ane mau agan dan aganwati ke Puncak Gunung Telomoyo yang berada di Magelang, Jawa Tengah:matabelo . Seperti biasa yuk kita liat peta-nya Nah seperti yang bisa kita lihat Gunung Telomoyo itu berada di dekat Gunung-gunung tinggi lainnya seperti Gunung Merbabu, Gunung Ungaran, dan juga Gunung Andong:2thumbup .Gunung ini berada di ketinggian 1894m diatas permukaan laut dan juga merupakan gunung aktif:takut . Seperti biasa ane mau memperkenalkan travller yang ikut bersama ane mengintari Gunung Andong dengan motor:ngakak . Dan Inilah kita di Puncak Gunung Telomoyo
  11. Halo Teman2 Jalan2ers dan para Trekker Saya punya kompor dan alat nesting (alat masak:panci2 mini) yang selalu saya bawa kalo mau naik gunung, bareng dengan tabung gasnya, dan bukan peralatan yg terbilang ringan. Tapi untuk urusan MASAK! hmmmmm... mau masak apa ya? saya toh ga bisa masak meski punya alat nesting, hahahah.. Saya cuma bisa masak air Ini foto alat nesting saya, bagus kan tapi yg masak bukan saya.. ini ceritanya lagi masak sup.. tapi ini masih di perkemahan cibodas, kl sdh di atas gunung, ntah apa ada yg masak sup. Nah, pas di Semeru, teman saya masak Pancake... selain itu kami jg masak macaroni... saya hanya tukang makan. Nah, kira2 teman2 lainnya akan masak apa dan makan apa di atas gunung sana? (selain masak air tentunya )
  12. alexandri

    Miyake-jima

    Nah pulau ini termasuk unik lho. Pulau ini ada di selatan, sekitar 180km dari Tokyo. Kita bisa kesini dengan menggunakan speed boat atau helikopter. Ada gunung di situ yang namanya Mount Oyama. Ini sudah meletus beberapa kali. Terakhir meletus tahun 2000. Setelah meletus pada tahun 2000, gunung ini terus mengeluarkan gas belerang. Jadi, penduduk di situ harus selalu membawa masker gas kemana2. Karena kalau kadar ga belerang di udara terlalu tinggi, akan ada siren yang berbunyi dan kita harus cepat2 memakai masker kalo enggak mau mati. Tempat ini juga sering di datangi wisatawan. Tapi jangan kuatir, di sini juga jual masker gas kok buat wisatawan. Wisatawan yang dateng ke sini kebanyakan untuk memancing, mengamati burung, dan scuba diving. Di sini juga ada lokasi buat melihat ikan lumba-lumba.
  13. Summary perkiraan biaya ke Papandayan sekitar 200 k excl. logistik, porter dan peralatan camping. Bus Jkt - Terminal Guntur (PP) 110 k, angkot Terminal Guntur - Cisurupan (PP) 30k, pickup Cisurupan - Camp David (PP) 40 k, Simaksi 12.5 k, Dana Kebersihan Camp David 2 k, Dana Sukarela Pos2 2 k. DAY. 1 berawal dari forum, dan dibantu oleh aa @deffa yang bantu share di fanpage jalan2 maka terkumpullah 21 orang untuk share cost tracking dan nge-camp ke Papandayan. 5 orang dari Bandung, 1 orang dari Malaysia, dan 15 orang dari Jakarta. kami berangkat Jumat, 5 Februari jam 23.00 WIB start dari Jakarta menuju Cisurupan, kami sampai di tol Cileunyi sekitar jam 02.00 untuk menjemput teman-teman yang start dari Bandung. setelah menempuh perjalanan cukup panjang, sampailah kami di masjid Cisurupan jam 04.00 WIB. di sini sudah banyak pickup yang siap mengankut kalian ke camp david, pos 1 Papandayan. Untuk sampai camp david akan dikenakan 20 k/ person. seperti melatih mental naik pickup dengan jumlah 15 orang plus carrier yang besar2. hehe tapi seru sekaliiiiiiiii. sebelum masuk ke camp david kita harus mendaftarkan anggota di pos simaksi dan dikenai biaya 12.5 k/ person untuk turis lokal. sekitar jam 06.00 sampailah kami di camp david. kemudian lapor di pos 1 dan membayar retribusi kebersihan sebesar 2 k/ person. kami bagi kelompok menjadi 3, 1 team untuk sprint karena tag tempat camping dan mendirikan tenda, 1 team tengah, dan 1 team sweeper untuk jaga-jaga apabila di team 1 dan 2 ada kendala. selesai persiapan dan kami siap untuk tracking. i'm ready to go, yaiiiiiy! dan inilah sebagian dari kami, we're ready to go. cuaca cukup bersahabat saat itu, gak hujan. walaupun udara dingin sekali pagi itu. tracking di awal ditempuh di jalan penuh batu dan melewati kawah belerang. sepanjang perjalanan cukup bersahabat untuk para pendaki pemula. di Papandayan ini cukup banyak bonus track, tapi kesiapan fisik dan mental tetap dibutuhkan. bersyukur tidak ada kendala selama perjalanan kami dari pos 1 menuju pos 2. yaiiy! untuk sampai pos 2 memerlukan waktu sekitar 4.5 jam dengan jalan santai. tak lupa lah kami foto2 sepanjang perjalanan :) dan tinggal selangkah lagi menuju pos 2. setelah sampai di pos 2 setiap kelompok wajib melapor. di pos 2 ini tidak dikenakan biaya, hanya memberi sumbangan sukarela saja untuk dana kebersihan disana. disini kalian gak perlu khawatir kelaparan, karena sudah banyak warung disini, ada indomie, nasi goreng, cemilan, gorengan, bahkan cilok. hehee tapi kami sudah bawa logistik sendiri sih, jadi udah gak khawatir lagi. setelah dari pos 2 kami menuju Pondok Salada untuk ngecamp, dan istirahat. saat itu cukup ramai pendaki karena memang sedang long weekend. banyak tenda berkeliaran. ada 3 area yang bisa digunakan untuk ngecamp, 1. Pondok Salada, 2. Pos 2, 3. di Hober Hoet. setelah selesai mendirikan tenda, kami bersiap masak dan keakraban :) DAY 2. Pagi yang sangat dingin. jam stgh 5 kami sudah siap untuk summit ke puncak, tegal alun, dan hutan mati. pagi-pagi sekali bersama para pendaki lainnya kami tracking dengan kondisi yang cukup ekstrim, dengan kemiringan 40 derajat sepertinya, gelap, dan licin karena habis hujan. beberapa dari kami hanya bisa sampai tengah perjalanan karena gak kuat, tapi aku gas teruuuuuus. karena sayang aja sudah sampai sini. hehee Tegal Alun Kawah Papandayan Terimakasih Papandayan, semoga kita bertemu lagi :)
  14. Abis baca di timeline twitter, cerita seorang pendaki yang pernah punya pengalaman mistis pas naek Gunung Semeru bareng temen-temennya. Bacanya kok serem ya.. maksudnya, kok bisa se-nyata itu sisi mistisnya. Mulai dari dengar suara gamelan dan ngeliat perempuan lagi nari, tenda berguncang-guncang, liat penampakan, kesurupan, sampe salah satu anggota sempet ilang padahal selama perjalanan turun dia posisinya di tengah temen-temen yang lain. Saya sih awam soal naik gunung. Kalo denger cerita seperti itu jadi penasaran, agaknya hal-hal mistis semacam itu nyata banget. Dan aturan-aturan setempat berupa pantangan dan lain-lain tampak memang berlaku. Termasuk ijin orang tua sebelum naik gunung juga bisa berpengaruh. Kalo temen-temen di sini gimana? Ada yang pernah atau sering mengalami pengalaman di luar nalar pas naik gunung?
  15. INFORMASI Lokasi : Gunung Cikuray, Garut Rute : Jalur Pemancar, Dayeuh Menggung Tanggal : 9 - 11 Oktober 2015 Biaya : IDR 350.000 FASILITAS INCLUDE - Transport PP Kp.Rambutan – Garut - Transport PP Terminal Garut – Pos Pemancar - Tenda Kapasitas 4 orang (Sharing tenda) - Alat Masak per tenda - Guide - Logistik Tim EXCLUDE - Item tidak disebutkan di atas SYARAT & KETENTUAN - Meeting Point Kp.Rambutan / Terminal Guntur - Calon Peserta diwajibkan membayar uang muka 50% maksimal H+2 setelah registrasi - Pelunasan masksimal H-2 sebelum berangkat - Calon Peserta yang sudah transfer DP akan langsung tercatat sebagai peserta - Peserta yang sudah transfer dan mundur sebelum deadline. Pengambilan 50% - Peserta yang sudah transfer dan mundur setelah deadline. Pembayaran hangus - Apabila ada pembatalan dari pihak kami akan dikembalikan 100% - Pendaftaran ditutup / deadline H-2 sebelum berangkat - Tidak menerima booking tanpa DP - Peserta dianggap mengerti dan menyetujui semua ketentuan di atas PENDAFTARAN - Informasi kuota peserta ke nomor 0857-8111-6493/0821-1074-9949, BBM : 584DDCF8 - Kirim SMS/WA/BBM pendaftaran dengan format : Pendakian Gunung Cikuray Nama : No HP : Domisili : Meeting Point : Email : - Pembayaran DP minimal 50% ke Rekening Bank BCA 0354177214 a/n Muhamad Kamal maksimal H+2 setelah pendaftaran - Bukti pembayaran kirim melalui SMS/WA/BBM ke no 0857-8111-6493/0821-1074-9949 - Peserta akan dinyatakan fix ikut apabila sudah melunasi pembayaran - Apabila peserta tidak jadi ikut, pembayaran tidak dapat dikembalikan tetapi dapat digantikan oleh orang lain ITINERARY Hari 1, Jumat 19.00 – 21.00 : Kumpul di Kp.Rambutan 21.00 – 03.00 : Perjalanan bus Kp.Rambutan – Garut Hari 2, Sabtu 03.00 – 05.00 : Istirahat, Ibadah, Menunggu yang MP di Terminal Guntur 05.00 – 06.30 : Menuju Pos Pemancar 06.30 – 07.30 : Persiapan pendakian 07.00 – 16.00 : Pos Pemancar - Puncak Bayangan 16.00 – 18.00 : Istirahat dan Mendirikan Tenda 18.00 – 20.00 : Masak, Makan malam 20.00 – xx.xx : Istirahat Hari 3, Minggu 02.30 – 03.30 : Bangun dan persiapan Summit Puncak Cikuray 03.30 – 05.30 : Pendakian ke Puncak Cikuray 05.30 – 07.30 : Enjoy Puncak Cikuray "Negeri di atas awan" 07.30 – 08.30 : Kembali ke Puncak Bayangan 08.30 – 10.00 : Masak, Makan, persiapan turun 10.00 – 16.00 : Turun menuju Pos Pemancar 16.00 – 18.00 : Kembali ke Terminal Guntur 18.00 – xx.xx : Perjalanan kembali ke Jakarta *NOTE : Itinerary menyesuaikan kondisi di lapangan PERLENGKAPAN Perlengkapan Tim - Tenda (Sudah disediakan) - Alat Masak + Bahan Bakar (Sudah disediakan) Perlengkapan Pribadi - Tas Carrier - Geiter - Kostum Treking (Baju & Celana Lapangan) - Jaket Gunung (WAJIB) - Sleeping Bag (WAJIB) - Matras Biasa / Matras Aluminium (WAJIB) - Jas Hujan / Ponco (WAJIB) - Sepatu Outdor (WAJIB MENGGUNAKAN SEPATU) - Sendal Gunung - Kupluk / Topi / Slayer / Buff (WAJIB) - Pakaian Ganti (Baju, Celana, Dalaman) (WAJIB) - Sarung Tangan & Kaos Kaki (WAJIB) - Alat Makan (Piring, Gelas, Sendok, Garpu, dll) (WAJIB) - Botol Minum (WAJIB) - Obat-Obatan Pribadi (WAJIB) - Alat Bersih-Bersih(tisu dll) (WAJIB) - Senter / Headlamp (WAJIB) - Baterai Cadangan (WAJIB) - Trash Bag Sedang (WAJIB) - Printilan Outdor (Korek,Pisau, tali dll) - Masker - Trekking Pole * Perlengkapan yang ada keterangan WAJIB harus dibawa demi keamanan dan kenyamanan peserta LOGISTIK Logistik Tim - Kami siapkan Logistik Pribadi - Buah-Buahan seperti pear, apel, pisang dll - Cemilan seperti tango,oreo,silverqueen,coki-coki dll - Air Minum (minimal 1 liter) CP : > 0857-8111-6493 TELP/SMS/WA > 0821-1074-9949 TELP/SMS/WA BBM : 584DDCF8 FB : http://www.facebook.com/KJadventuree
  16. Jelajah Garut Hike to Mt Papandayan : a Beginning to a Wonderful Journey Hotel berbintang milik kami mungkin cuma tenda dua kali dua, tapi beranda kami adalah lansekap Pondok Saladah dengan langit malam berbintang sebagai atapnya. Ranjang kami mungkin hanya kantung tidur dan matras, tapi balairung utama kami adalah Tegal Alun dengan bunga abadi Edelweis sebagai dekorasinya. Selamat datang di rumah kami, Gunung Papandayan *** Untuk mereka yang ingin mencoba suasana wisata alam yang baru, dengan tema petualangan yang tidak hanya menyenangkan dan menyegarkan, tapi juga simpel dan edukatif. Bergabunglah bersama kami di Jelajah Garut Hike to mt Papandayan Tanggal Keberangkatan : – 1-2 Agustus – 5-6 September – 3-4 Oktober – 1-2 November – 5-6 Desember Jelajah Garut Hike to mt Guntur : An Escape for the Splendid Landscape Tanah kami adalah tanah yang subur. Tapi tambang pasir yang tandus adalah harga yang harus dibayar untuk merambah lanskap sempurna tanah kami. Juga matahari yang akan langsung menyengat ubun-ubun. Kerikilnya mungkin menyakiti fisik dan jiwa, tapi semua akan memaafkannya begitu sampai pada puncak hikmahnya. Ketika gelap menyajikan titik-titik cahaya, dan ketika mentari kembali dari perantauannya. Selamat datang di observatorium rumah kami,Gunung Guntur *** Sebuah pendakian di alam yang keras dan tandus, Untuk mereka yang mendamba lanskap sempurna, tanpa takut lelah dan luka, Bergabunglah bersama kami di Jelajah Garut Hike to mt Guntur Tanggal Keberangkatan : – 8-9 Agustus – 12-13 September – 10-11 Oktober – 7-8 Nopember – 12-13 Desember Jelajah Garut Hike to mt Cikuray : a Journey to the Top of Pangirutan Perjalanan ini tidak akan mudah. Kaki akan diuji, bahu akan dibebani. Lelah harus dikalahkan dan dahaga harus dijinakkan. Di sinilah kami belajar tentang tekad dan kesabaran. Karena di titik tertinggi, semua peluh terganti puji, semua lelah terganti hikmah, lewat mata yang mencoba mencerna anugerah Sang Pencipta. Di sinilah kami belajar tentang rasa syukur dan kerendahan hati. Selamat datang di atap tanah kami, Gunung Cikuray *** Untuk mereka yang ingin mencoba pendakian yang menantang penuh ujian, namun sekaligus juga menyegarkan dan menyenangkan, Bergabunglah bersama kami, dalam perjalanan menuju puncak tanah Parahyangan/Pangirutan Jelajah Garut Hike to mt Cikuray Tanggal Keberangkatan : – 29-30 Agustus – 26-27 September – 24-25 Oktober – 21-22 Nopember – 26-27 Desember SYARAT & KETENTUAN 1. Peserta terbuka untuk umum 2. Peserta dibatasi 12 Orang yang akan dibagi menjadi 3 kelompok masing-masing 4 orang 3. Meeting Point di Kantor Jelajah Garut 4. Calon Peserta di wajibkan membayar DP minimal 50% dari biaya keseluruhan untuk booking seat. 5. Pelunasan biaya pendaftaran dilakukan pada H-1 sebelum hari keberangkatan 6. DP tidak bisa dikembalikan, namun bisa digantikan orang lain dengan persetujuan calon peserta yang membatalkan. 7. Pembayaran melalui Rekening Bank BCA 1480913686 ATAU Bank Mandiri 131-00-1271543-1 a.n. Ilham Alauddin Noor 8. Pastikan kondisi badan sehat dan fit, dianjurkan untuk memeriksakan kesehatan ke dokter sebelum hari keberangkatan. 9. Technical Meeting akan akan dilaksanakan pada H-1 di Kantor Jelajah Garut, khusus bagi peserta dari luar Garut akan di Informasikan melalui email. FASILITAS 1. Ijin Pendakian & tiket masuk 2. Transportasi (PP Kantor Jelajah Garut – Camp David Gunung Papandayan) Avanza isi 7 orang 3. Guide 2 orang 4. Bahan Makanan untuk 2x Makan Selama Pendakian 5. Alat Kelompok (Tenda dan Alat Masak) 6. Jaket 7. T-Shirt 8. Guide Book 9. Dokumentasi PENDAFTARAN 1. Tanyakan informasi kuota ke nomor 08992688000 SMS/WA/PHONE 2. Pendaftaran dapat dilakukan dengan mengisi form online atau melalui SMS / WA(0899 26 88 000) BBM (54F77A33) dengan format : Nama_Domisili_Ukuran Jaket_No.HP_Email_Tanggal Keberangkatan_nama trip. Contoh : Ismail_Garut_L_08992688000_ismail@gmail.com_1-2 Agustus_ Registrasi online : Papandayan bit.ly/hike2papandayan Guntur bit.ly/hike2guntur Cikuray bit.ly/hike2cikuray 3. Pembayaran melalui Rekening Bank BCA 1480913686 ATAU Bank Mandiri 131-00-1271543-1 a.n. Ilham Alauddin Noor 4. Konfirmasi pembayaran melalui 08992688000 SMS/WA/PHONE 5. Peserta akan dinyatakan fix ikut apabila sudah melunasi biaya pendaftaran. 6. Jika keberangkatan tidak memenuhi kuota (12 orang), maka trip dapat dialihkan ke keberangkatan selanjutnya. Ayo join bareng kita, dijamin rame deh!
  17. Berangan Trip Organizer

    [Open Trip] Hiking Gunung Rinjani

    Gunung Rinjani adalah gunung yang berlokasi di Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat. Gunung yang merupakan gunung berapi kedua tertinggi di Indonesia dengan ketinggian 3.726 mdpl ini merupakan gunung favorit bagi pendaki Indonesia karena keindahan pemandangannya. Danau Segara Anak yang merupakan kaldera Gunung Rinjani, menjadi point of interest dari gunung ini. Date : 15 - 19 Agustus 2015 Itinerary : Hari 1 : BANDARA - SEMBALUN - POS 3 ( L, D) Bertemu di meeting point, yaitu Bandara Internasional Lombok pada pukul 09.00. Kemudian langsung menujuDesa Sembalun yang menjadi gerbang pendakian Gunung Rinjani. Setelah makan siang dan registrasi, memulai pendakian menuju Pos 3 (1800 mdpl) selama sekitar 6 jam. Kita akan berkemah di Pos 3. Hari 2 : POS 3 - PLAWANGAN SEMBALUN (B, L, D) Setelah makan pagi, kita akan naik lagi menuju Plawangan Sembalun (2639 mdpl), menempuh perjalanan sekitar 5 jam. Di Plawangan Sembalun kita sudah dapat melihat pemandangan Segara Anak serta matahari terbenam yang indah. Di sinilah tempat kita berkemah dan beristirahat sebelum menuju puncak esok harinya. Hari 3 : PLAWANGAN SEMBALUN - PUNCAK RINJANI - SEGARA ANAK (B, L, D) Pukul 02.00 pagi, memulai pendakian yang cukup berat selama 3 jam menuju puncak Gunung Rinjani (3726 mdpl). Setibanya di puncak, kita akan merasakan kepuasan karena telah berhasil mencapai puncak gunung berapi tertinggi kedua di Indonesia (yey!) serta dapat menikmati sunrise dan siluet Gunung Agung di Bali. Setelah itu kita kembali ke Plawangan Sembalun untuk makan pagi. Kemudian turun menuju Segara Anak (2000 mdpl), danau yang merupakan kaldera Gunung Rinjani. Perjalanan ditempuh sekitar 3 jam. Di Segara Anak kita akan berkemah. Sisa hari dapat digunakan untuk bersantai dan berenang di danau, atau berendam di pemandian air panas. Hari 4 : SEGARA ANAK - PLAWANGAN SENARU - SENARU - SENGGIGI (B, L, D) Setelah makan pagi, kita akan meninggalkan danau dan mendaki menuju Plawangan Senaru (2461 mdpl). Trek yang dilalui akan cukup berat, menempuh sekitar 3 jam. Setelah istirahat makan siang, kita turun menuju Desa Senaru (601 mdpl), yang menjadi pos akhir pendakian. Perjalanan akan memakan waktu sekitar 5 jam. Di Senaru, sudah ada mobil yang akan mengantarkan kita ke hotel di Senggigi untuk bermalam. Hari 5 : SENGGIGI - SADE - KUTA - SEGER - MAWUN - BANDARA (B, L) Check-out hotel, lalu menuju Desa Sade, yaitu desa adat Suku Sasak yang memperlihatkan rumah-rumah tradisional serta gaya hidup penduduknya. Setelah itu menuju beberapa pantai indah di Lombok, seperti Pantai Kuta, Pantai Mawun, dan Pantai Seger. Puas menikmati pantai, Anda akan kami antar hingga bandara, dan trip berakhir. (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Price : Rp 2,400,000/pax Quota : min. 10 pax Include :Transportasi darat (mobil AC) selama tripTiket masuk TN RinjaniTiket masuk Desa SadeTiket masuk Pantai Kuta, Seger, Mawun1N Hotel di Senggigi (AC, 1 kamar 2 orang)Makan 13xAir mineralGuidePorterPerlengkapan camping (tenda, sleeping bag, matrass, kompor+nesting) Exclude :Tiket pesawatHal-hal yang tidak disebutkan di atas Terms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp 1,200,000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran.Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan.Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus.Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan.Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%.Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%.Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact : Intan PrimadewatiCall/WhatsApp : +6281233843907 . +6285748800237Pin BB : 7535A773 Indra YuliantoCall/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.comFacebook : Berangan Trip OrganizerTwitter : @berangan_tripWebsite : www.berangan.com
  18. "Sebuah negara tidak akan kekurangan sosok pemimpin jika generasi mudanya sering berpetualang di hutan, gunung dan lautan" - Henry Dunant Fenomena mendaki gunung saat ini sudah menjadi salah satu kegiatan yang populer dilakukan oleh anak muda Indonesia. Beberapa saat yang lalu, public bahkan sempat diperkenankan menonton film 5 cm yang merupakan adaptasi dari novel dengan judul yang sama. Film itu mengisahkan tentang anak-anak muda bersahabat yang bertemu untuk sama-sama mendaki gunung. Mereka mengisahkan tentang perjuangan mendaki gunung yang tidak mudah dan mampu membuat mereka akhirnya memahami keindahan yang ditawarkan oleh gunung. Mendaki gunung tentu saja merupakan salah satu aktivitas menantang yang disukai oleh para pecintanya. Ketika kamu sudah mulai memutuskan untuk mendaki gunung, maka salah satu persiapan yang harus kamu lakukan adalah mempersiapkan pakaian selama mendaki gunung. Karena basic mendaki gunung adalah olahraga, dan di alam terbuka, maka sebaiknya kamu memilih pakaian-pakaian nyaman yang biasanya kamu gunakan untuk berolahraga. Pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam ini adalah cara yang membuatmu tetap terlihat keren ketika harus mendaki gunung. Yang Sebaiknya Dipakai di Kepala Topi Memilih Topi yang Tepat untuk Mendaki Gunung via djereros.blogspot.com Setelah puas menyusun tentang pakaian yang sebaiknya kamu gunakan pada waktu mendaki gunung, sekarang waktunya kamu untuk melengkapi perlengkapan pakaianmu untuk mendaki gunung. Di bagian kepala, salah satunya kamu dapat menggunakan topi. Topi dapat berfungsi untuk menghangatkan kepalamu, agar kepalamu tidak langsung terpapar sinar matahari. Topi juga berfungsi untuk menutup kepalamu dari panas serta hujan. Selain berfungsi untuk menutup kepalamu dari panas serta hujan, topi juga memiliki fungsi untuk melindungi kulit dari cedera terkena ranting, duri atau bebatuan tajam. Kamu dapat memilih untuk menggunakan topi seperti pada gambar di atas atau menggunakan topi jenis kupluk. Nah, jika kamu berniat untuk menggunakan topi jenis kupluk, kamu dapat memilih topi yang dapat menutupi telingamu. Hal ini disebabkan karena telinga seringkali mudah kedinginan, sehingga untuk menambah kenyamananmu sebaiknya kamu menggunakan kupluk yang menutupi telinga. Buff Menggunakan Buff dalam Berbagai Gaya via http://4.bp.blogspot.com/-I-TbfglGxcw/VF9FKmD7hzI/AAAAAAAAAS4/VnCQhI0Nyoo/s1600/Buff%2Bstyles.jpg Setelah memilih topi yang akan kamu gunakan, selanjutnya kamu dapat memilih jenis buff yang dapat kamu gunakan untuk menutupi wajahmu. Buff berguna untuk melindungimu dari debu atau pun kotoran yang mungkin mengotori wajahmu. Selain buff, sebenarnya kamu bisa juga menggunakan slayer. Slayer sendiri terkadang dapat dijadikan sebagai bandana jika kamu ingin. Namun, bagi kamu yang ingin merasa lebih praktis, pilihan buff dirasa lebih tepat karena tidak mudah lepas dari wajahmu. Buff juga sangat multifungsi karena dapat kamu gunakan dalam berbagai gaya. Jika kamu pintar dalam bergaya, dan ingin menambah gayamu ketika sedang menaiki gunung, berkreasi dengan menggunakan buff tentunya dapat kamu jadikan sebagai salah satu referensi gaya. Buff tentunya menambah ciamik penampilanmu saat mendaki gunung. Sehingga kamu tetap dapat terlihat keren sekalipun saat kamu sedang dalam perjalanan untuk mendaki gunung. Headlamp Menggunakan Headlamp via http://3.bp.blogspot.com/-o3cVl00FcIY/VF9NewT4auI/AAAAAAAAAUI/xHMBGM8yHO4/s1600/LED-Headlamp.jpg Sejatinya, perlengkapan yang akan kamu gunakan dalam mendaki gunung untuk mencapai puncak pada siang hari atau malam hari akan terasa berbeda. Jika kamu mencapai puncak pada malam hari, tentunya kamu membutuhkan headlamp. Ya, karena paling tidak, headlamp tentunya sangat dibutuhkan pada waktu malam hari ketika penerangan di gunung menjadi sangat terbatas. Headlamp ini kamu butuhkan baik pada waktu kamu sedang tracking maupun ketika kamu sedang camp. Headlamp dapat kamu gunakan karena benda ini tergolong lebih praktis jika kamu bandingkan dengan senter. Kamu cukup mengenakan headlamp ini di atas kepalamu dan voila kamu sudah dapat menggunakannya sebagai bantuan peneranganmu di malam hari. Selain karena praktis, penggunaan headlamp sendiri cenderung mampu membuatmu menjadi merasa lebih nyaman dibandingkan menggunakan senter. Sebab, ketika kamu menggunakan senter, kamu harus memegang senter tersebut kemanapun kamu pergi. Ya, untuk melengkapi perlengkapan di bagian kepalamu, jangan lupa untuk menggunakan headlamp ini. Paling tidak, pastikan kamu membawa headlamp ini dalam carrier-mu. Sunglasses Menggunakan Kacamata Hitam Menggunakan kacamata hitam sendiri tentunya dapat kamu jadikan pilihan. Jika situasi sedang berada pada waktu siang hari dimana kamu dapat merasakan panas matahari sedang dalam kondisi maksimal, kamu dapat menggunakan kacamata hitam ini. Kacamata hitam berguna untuk menghalau sinar matahari ketika kamu sedang mendaki pada siang hari. Sinar matahari yang sedang dalam kondisi sangat terik tentu dapat mengganggu pandanganmu. Untuk itu, kamu dapat memilih untuk menggunakan kacamata hitam ini. Selain untuk menghalau sinar matahari yang akan terasa silau jika terkena mata, kacamata hitam juga berfungsi untuk melindungi matamu dari debu dan kotoran yang mungkin masuk ke dalam matamu. Yang lebih menyenangkan, kacamata hitam tentunya dapat menjadi property tambahanmu dalam berfoto. Namun demikian, beberapa orang memilih untuk tidak menggunakan kacamata hitam karena alasan seperti dapat merasa kurang bebas dalam melihat indahnya ciptaan Tuhan. Tentu saja, semuanya dapat dikembalikan kepada pilihanmu sendiri apakah kamu merasa nyaman untuk menggunakan kacamata hitam atau tidak. Yang Sebaiknya Dipakai di Badan Menggunakan Layering System Menurut www.gooutdoors.co.uk, layering system is layering your breathable clothing can help you to keep warm, dry and comfortable through varying conditions, allowing you to add or remove layers depending on how you feel and the conditions you’re in. Secara lebih sederhananya, dapat dikatakan bahwa layering system adalah sebuah teknik memakai baju dengan system berlapis yang akan disesuaikan dengan temperature dan kondisi kamu. Kamu dapat mengatur lapisan yang dikenakan dengan temperatur tubuhmu. Ada tiga lapis pakaian yang harus kamu ketahui, yaitu lapisan pertama (base layer), yang langsung menyentuh kulit untuk mengatur kelembapan; lapisan kedua (insulating layer) untuk melindungi diri dari dingin dan lapisan ketiga (shell layer) untuk melindungi diri dari cuaca alam bebas. Secara simpel dan sederhananya berarti kamu tidak harus membawa jaket supertebal ketika ingin mendaki gunung. Jika kamu merasa suhu di gunung cukup panas, kamu dapat memakai cukup satu pakaian saja namun jika kamu merasa dingin, kamu dapat menambah lapisan pakaian yang kamu gunakan. 1. Lapisan Pertama (Base Layer) Menggunakan Pakaian Lapisan Pertama (Base Layer) via Inilah dia pakaian pada lapisan pertama yang sebaiknya kamu kenakan pada waktu kamu beranjak untuk mendaki gunung. Sebagai rekomendasi, kamu dapat memilih untuk menggunakan pakaian dari bahan polyester atau juga wol. Baju lapisan pertama ini bertujuan bukan hanya untuk menyerap keringat, namun juga membuatnya menguap ke lapisan berikutnya. Sebaiknya, kamu tidak memakai pakaian dengan bahan katun. Pakaian dengan bahan katun memang mampu menyerap keringat, namun pakaian ini tidak mampu membuat keringat menguap pada lapisan berikutnya. Pakaian jenis katun juga meningkatkan resiko hipotermia. Pakaian jenis katun memang mampu membuat air tidak masuk ke badan pada kondisi hujan, namun karena kamu berkeringat dan tidak menguap sehingga menyebabkan kamu tetap merasa kedinginan. Pakaian jenis wol maupun polyester tergolong baik, karena pakaian ini bukan hanya menyerap keringat namun juga mampu mentransfernya ke lapisan luar baju. Dengan demikian, badanmu akan lebih kering saat berkeringat dan bajumu juga akan tetap kering setelah itu. 2. Lapisan Kedua (Insulating Layer) Menggunakan Pakaian Lapisan Kedua (Jenis Fleece) via Lapisan yang kedua ini disebut dengan insulating layer. Insulating layer bertujuan untuk “menjebak” udara panas di dekat tubuh sehingga kita akan tetap merasa hangat. Sebagai salah satu pilihan, kamu dapat memilih untuk menggunakan sweater berbahan bulu angsa atau down sweater dalam menggunakan insulating layer ini. Down sweater memiliki bahan yang ringan dan kecil saat di packing. Namun pakaian ini hanya dapat digunakan pada keadaaan kering. Baru-baru ini ada juga sweater yang sejenis dengan down sweater tetapi masih dapat digunakan pada keadaan basah, yaitu jenis thermoball sweater. Selain down sweater, kamu juga memiliki alternatif lain yaitu menggunakan fleece sweater. Dari segi budget, fleece sweater tergolong lebih terjangkau jika dibandingkan dengan down sweater atau thermoball. Selain itu, fleece sweater juga tergolong ringan. Fleece sweater mampu menahan panas dengan baik. Tetapi, jenis sweater ini ketika di packing akan menjadi agak besar karena tergolong tebal. Nah, pada saat musim dingin, kamu tinggal menyesuaikan dengan jenis sweater lebih tebal yang akan kamu gunakan. 3. Lapisan Ketiga (Shell Layer) Menggunakan Jaket Lapisan Ketiga via Lapisan ini adalah lapisan yang sangat penting untuk cuaca gunung yang seringkali susah ditebak. Lapisan ini berguna untuk mencegah air masuk ke dua lapisan bawahnya. Lapisan ini harus dijaga agar jangan sampai ada air yang masuk ke sini karena jika lapisan ini sudah masuk, maka rusak juga-lah dua lapis sebelumnya. Sebagai rekomendasi, kamu dapat memakai jaket dengan tipe Windproof / Waterproof / Breathable. Tipe ini dapat menahan air, menahan angin dan dapat tetap bisa membuang uap keringat ke luar. Memang ada sweater dengan jenis lain yang dapat kamu gunakan jika ingin mendaki gunung. Namun, tipe windproof / waterproof / breathable ini lebih baik kamu gunakan karena kamu akan dapat merasa lebih nyaman. Sedikit lebih pricey memang, namun tentunya kamu tidak akan menyesal membawanya pergi mendaki gunung. Tambahan Aksesoris yang Dapat Kamu Pakai di Badan Menggunakan Sarung Tangan via Setelah puas mengurusi masalah pakaian atasan, sekarang kamu dapat mulai menambah perlengkapanmu. Kamu dapat menggunakan sarung tangan sebagai tambahan untuk melengkapi penampilanmu dalam mendaki gunung. Sarung tangan memiliki fungsi untuk melindungi tanganmu dari kedinginan. Selain untuk melindungi diri dari kedinginan, sarung tangan juga berguna untuk melindungi tanganmu dari lecet saat harus melewati medan yang perlu dipanjat. Sarung tangan juga berguna untuk melindungi tangan dari lecet saat kamu harus berpegangan pada akar, sulur, ranting, dahan pohon, dan rumput. Persiapkanlah sarung tangan terbaik saat kamu sedang mendaki gunung. Ingat, bahwa kenyamanan adalah hal terpenting jadi pilihlah sarung tangan yang paling nyaman yang kamu miliki. Menggunakan Manset via Untuk melengkapi sarung tangan, kamu bisa juga menggunakan manset sebelumnya. Beberapa orang memiliki anggapan bahwa menggunakan manset akan terasa lebih nyaman karena kamu tidak perlu untuk menggunakan terlalu banyak lapisan pakaian jika kamu ingin mendaki gunung. Manset juga menjadi pilihan dengan alasan kepraktisan. Jika udara sudah mulai terasa dingin, kamu tinggal memakai manset yang sudah kamu persiapkan. Dengan demikian, seolah-olah kamu akan merasa menggunakan pakaian berlengan panjang ketika kamu menggunakan manset. Ya, untuk melengkapi penampilanmu ketika mendaki gunung, pilihan menggunakan manset juga tentunya dapat kamu jadikan sebagai pilihan. Jangan lupa untuk mempersiapkan mansetmu yang paling nyaman dalam persiapan untuk mendaki gunung. Yang Sebaiknya Dipakai di Kaki Celana Outdoor Menggunakan Celana Outdoor via Setelah selesai mengurus persiapan pakaian yang sebaiknya kamu gunakan ketika kamu mendaki gunung, selanjutnya kamu dapat memilih menggunakan celana outdoor. Penting untuk diperhatikan jangan menggunakan celana jeans ketika kamu mendaki gunung. Untuk pendakian, sebaiknya kamu menggunakan pakaian dengan berbahan ringan. Kamu dapat menggunakan celana yang terbuat dari bahan katun tipis ketika mendaki gunung. Pastikan celana yang kamu gunakan juga mampu untuk menyerap keringat. Alasan lain kenapa kamu sebaiknya menggunakan celana katun tipis adalah karena celana ini memiliki bahan yang ringan serta tidak bertambah berat ketika basah. Untuk menambah kenyamananmu ketika mendaki gunung, kamu juga dapat menggunakan celana wind dan waterproof yang sangat berguna ketika hujan. Menggunakan Celana Ripstop via Beberapa orang juga merasa lebih nyaman ketika menggunakan celana dengan bahan ripstop. Celana dengan bahan ribstop memiliki harga yang cukup terjangkau. Selain itu, celana ini juga ringan dan tidak menambah berat meski dalam keadaan basah. Untuk tidur, kamu dapat menggunakan jenis celana training. Celana training direkomendasikan karena cukup nyaman digunakan untuk tidur. Selain itu, pastikan pula kamu memiliki celana tambahan jika sewaktu-waktu terjadi hujan. Sebagai rekomendasi, biasanya pendaki gunung paling tidak menyediakan tiga jenis celana. Satu celana yang digunakan untuk mendaki gunung, satu celana untuk beristirahat atau tidur serta satu celana lagi yang dapat kamu gunakan untuk perjalanan pulang setelah mendaki gunung. Menggunakan Kaos Kaki via Setelah selesai mengurus masalah celana yang sebaiknya kamu gunakan saat mendaki gunung, sekarang kamu dapat mulai mempersiapkan kaus kaki. Kaus kaki berfungsi untuk melindungi kakimu dari kedinginan. Selain untuk melindungi kakimu dari kedinginan, kaus kaki juga berfungsi untuk melindungi lecet kakimu. Untuk itu, pilihlah kaus kaki dengan bahan yang paling dapat memberikan kenyamanan untuk kakimu. Menggunakan Sepatu Boots via Sepatu yang sebaiknya kamu gunakan ketika menaiki gunung adalah sepatu yang terbuat dari bahan kulit atau kain kanvas. Sepatu dengan bahan ini sangat dianjurkan ketika kamu menaiki gunung. Nah, akan lebih baik lagi jika kamu menaiki gunung dengan menggunakan sepatu jenis tersebut dan anti air. Yang paling penting, carilah sepatu yang nyaman dan memiliki kulit tebal sehingga tidak akan mudah robek ketika kamu sedang dalam perjalanan. Sepatu juga memiliki peran yang sangat vital, karena berfungsi untuk melindungi jari kakimu ketika tersandung. Selain itu, pilihlah alas kaki dengan sol yang mampu mencengkeram permukaan tanah agar tidak mudah terpeleset. Nah, kamu dapat memilih untuk menggunakan sepatu yang tingginya menutupi mata kaki. Selain dengan alasan kenyamanan, sepatu dengan jenis ini juga terasa lebih aman jika kakimu tersandung akar atau terpeleset di bebatuan. Kamu dapat memilih untuk menggunakan sepatu yang bahan dalamnya tebal sehingga nyaman untuk digunakan. Selain itu, pilih juga sepatu yang sedikit ringan sehingga tidak membuang banyak tenaga saat digunakan. Nah, untuk masalah ukuran sepatu, pilihlah sepatu yang berukuran pas dengan kakimu (jangan terlalu kecil dan jangan pula terlalu besar). Itulah dia pembahasan mengenai ini adalah cara yang membuatmu tetap terlihat keren ketika harus mendaki gunung. Ternyata, yang paling penting adalah masalah kenyamanan. Namun, tentu saja, itu bukan berarti kamu tidak dapat tampil keren dan gaya ketika mendaki gunung. Happy traveling!
  19. Perjalanan meninggalkan Ranu Kumbolo sangat berat. Bukan hanya karena keindahan Ranu yang susah untuk dilupakan, tapi karena medan yang sagnat berat. Di depan, kami harus melalui tanjakan yang kerap di sebut sebagai Tanjakan Cinta. Tanjakan ini sangat curam. Untungnya, pada saat itu tidak hujan, jadi jalanan tidak licin. Bagi para pendaki, tanjakan ini sangat terkenal. Pun demikian di novel dan film 5cm. Konon di sini barang siapa yang pada saat menanjak dan ada yang memanggil dari belakang dia menoleh, maka jodohnya akan jauh. Sebaliknya, jika berhasil menanjak sembari memikirkan si dia, maka orang itu akan berhasil meraih cintanya. Selepas Tanjakan Cinta, saya dihadapkan dengan pemandangan yang sangat indah dari Oro-oro Ombo. Tempat ini merupakan sebuah savana yang menurut Detik Travel diakui sebagai salah satu dari empat savana terindah yang ada di Indonesia. Jalanan tentu saja landai, karena ini savana. Melewati Oro-oro Ombo, perjalanan berikutnya adalah menuju Cemoro Kandang. Di sini, pemandangan yang ditemui seperti sebuah lagu anak-anak. Naik-naik ke puncak gunung, tinggi-tinggi sekali. Kiri kanan, ku lihat saja, banyak pohon cemara. Jalanan juga masih nggak terlalu curam. Kecuali sebuah area sebelum Jambangan. Tak heran saya pun kerap beristirahat di tengah jalan. Namun, di Jambangan, untungnya jalanan seperti pada Oro-oro Ombo. Jambangan memang sebuah savana. Jadi, perjalanan cukup santai. Dari situ, berikutnya adalah tujuan sementara kami, yakni Kalimati. Di sini, kami akan beristirahat sebelum melakukan pendakian ke Puncak Mahameru. Sebenarnya ada tempat beristirahat lain selain Kalimati. Tempat tersebut adalah Arcopodo. Tapi, karena sudah cukup malam dan pertimbangan kondisi fisik, beristirahat di Kalimati adalah pilihan yang tepat. Sebenarnya, pemandangan di Kalimati ini juga cukup bagus. Dari sini, kita bisa melihat secara langsung jalur menuju Puncak Mahameru. Sayang, waktu itu kondisinya gelap, dan sangat dingin. Jadi, saya nggak sempat untuk menikmati pemandangan. Kami pun beristirahat di dalam tenda sembari makan. Dan, menurut rencana, pendakian ke puncak akan dilakukan pada jam 11 malam. Kenapa jam 11? Kurang tau juga sih, tapi kalau menurut pikiran saya, ya agar sempat liat sunrise. Selain itu, puncak Mahameru sendiri memiliki waktu yang terbatas untuk dikunjungi. Kalau nggak salah, pendaki harus turun dari puncak sebelum pukul 9 siang. Risikonya, bisa keracunan dan udaranya sangat panas. Singkat cerita, jam 11 kami pun berangkat. Tenda masih berdiri. Perjalanan ke puncak memang membawa beban minimalis. Hanya day pack yang isinya adalah bekal makanan dan minuman. Jalur pendakian sebelum menuju puncak cukup menanjak. Terlebih menuju Arcopodo. Dalam hati, untung saja kami nggak bikin tenda di Arcopodo. Bisa-bisa mati kehabisan dah. Di sini, saya merasa fisik saya sudah sangat lemah. Berulang kali harus beristirahat. Padahal beban tas carrier udah ilang. Dan puncaknya, kami pun akhirnya sampai di Cemoro Tunggal yang merupakan titik awal pendakian menuju Mahameru. Fisik saya masih belum membaik. Akhirnya, saya pun memutuskan untuk berhenti saja. Nggak kuat. Saya pun inginnya memilih untuk turun sendiri ke Kalimati. Toh udah tau jalurnya, pikirku. Tapi beda di pikiran teman-teman. Mereka mengatakan, bahwa saya nggak boleh sendiri. Termasuk kalau turun. Mungkin takut kalau saya yang seorang newbie tersesat. Dan akhirnya, saya pun ditemani oleh sesama rekan dari rombongan Surabaya, namanya Febri. Dia ini waktu SMA sering naik gunung turun gunung. Jadi fisiknya udah kuat. Saya pun tanya ke dia, udah pernah ke puncak Mahameru? Belum, jawabnya. Waduh, ngerasa nggak enak nih. Yah, okelah, perjalanan lebih baik diteruskan, saya pun memutuskan untuk meneruskan pendakian dan menyusul yang lain. Febri bilang, kalau jalannya slow aja. Kalau istirahat, badan rileks. Hmmm... berasa jadi orang yang nggak punya tenaga emang. Terlebih jalur menuju puncak Mahameru sangat curam. Ditambah, jalanan dipenuhi dengan pasir hitam, licin tentunya. Perlahan-lahan, setapak demi setapak, berasa kayak Sun Go Kong deh jalannya, pelaan banget. Akhirnya, rombongan teman yang di depan sudah mulai kelihatan. Saya pun cukup lega. Wah, bisa juga ternyata. Tak terasa, jam sudah menujukkan pukul empat pagi. Dan, perjalanan menuju puncak tinggal sedikit. Dan akhirnya pukul lima pagi, puncak udah mulai kelihatan. Udah deh ketinggalan sunset. Jarak antara posisi saya dengan puncak kira-kira 100 meter. Hanya seratus meter. Di situ, saya sendirian. Febri sudah berangkat terlebih dahulu. Mungkin karena melihat saya sudah cukup bersemangat. Tapi apa daya, di posisi saya tersebut, tenaga udah nggak ada. Semangat juga udah ilang. Sunset udah ketinggalan, dan baterai kamera juga udah habis. Hmm... hopeless bener dah. Di hati, pemandangan di posisi saya tersebut pun sepertinya mungkin tak akan jauh berbeda dengan pemandangan di puncak. Daaaan, akhirnya saya benar-benar memutuskan untuk berhenti di tengah jalan. Lalu apa yang saya lakuin? Tiduuuurrr. Yup, tidur di tengah jalan. . Tapi ini jagnan ditiru ya. Bener-bener bahaya, apalagi saya sempet denger ada suara batu besar menggelinding dibarengi dengan suara, "Awaass batuuu!". Untung nggak kena. Dan, akhirnya pukul enam pagi, saya memutuskan untuk turun. Tak hanya itu, dari situ saya pun mengambil kesimpulan, mendaki itu tak mudah. Menaruh impian 5cm di depan dahi itu tak mudah seperti di pelem 5cm. Selain itu, gunung juga bukan passion saya, dan mendaki gunung bakal menjadi alternatif paling akhir dalam daftar jalan-jalan saya. Bye Mahameru. Jadi, buat momod Deffa, sori nih nggak bisa live report dari puncak... hehehe Betewe, meskipun saya nggak sampe di puncak, ini ada beberapa foto temen yang nyampe puncak. oh iya, untuk yang part 1 di sini, dan part 2 di sini.
  20. andikandika

    Road Trip Jakarta - Bali

    Temans... Saya ada rencana akan melakukan Road Trip dengan mobil dari Jakarta - Bali, boleh minta informasinya kira - kira daerah / tempat wisata mana saja yang wajib dikunjungi.. pengennya dapet semuanya sih.. laut & pegunungan. hehe. Thank You Andika
  21. 17 Tipe Pendaki Yang Perlu Kamu Tahu Meskipun ane bukan seorang pendaki tp ane mau sedikit share mengenai tipe pendakian buat jalan2ers yg suka melakukan pendakian. Di dunia pendakian ini ada banyak orang dengan beragam sifatnya yang bisa diklasifikasikan menjadi jenis-jenis pendaki tertentu. Mau tau apa aja? Nih dia tipe-tipe pendaki yang didapat dari survey ACen Nielsen yang terpercaya dan berkelas internasional: 1. Pendaki Nubie 2. Pendaki Senior 3. Pendaki Sejati 4. Pendaki 5cm 5. Pendaki Rempong 6. Pendaki Borjuis 7. Pendaki Galau 8. Pendaki American-Next-Stop-Model-Wannabe 9. Pendaki Fotografer 10. Pendaki Vandal-Alay 11. Pendaki Religius 12. Pendaki Pria-Punya-Selera 13. Pendaki Porter 14. Pendaki Doraemon 15.Pendaki Egois 16. Pendaki Kere 17. Pendaki Multitalenta So, kalian termasuk tipe pendaki yg mana nie member jalan2ers? Note: untuk lebih jelasnya mengenai pengertian tipe2 pendakian yg da di atas silahkan buka link ini: http://www.jalanpendaki.com/2014/04/17-tipe-pendaki-yang-perlu-kamu-tahu.html?m=1 Sumber: http://www.jalanpendaki.com/2014/04/17-tipe-pendaki-yang-perlu-kamu-tahu.html?m=1 (dpt referensi dari slh seorang temen). Selamat mendaki ria
  22. April lalu saya dan teman-teman memutuskan untuk naik ke Gunung Gede-Pangrango. Gunung Gede-Pangrango ini termasuk gunung favorit buat para pemula. Karna termasuk blm terlalu tinggi dan track nya gak terlalu sulit. Gunung Gede (2.958mdpl) dan Gunung Pangrango (3.019mdpl) Berbeda dengan gunung yang lain, untuk mendaki Gunung Gede – Pangrango diwajibkan booking agar dapat mengantongi surat izin seminggu sebelum melakukan rencana pendakian Total kita ber 16. Cewenya cuma berdua (saya & hana) sisanya cowo-cowo semua Ini yang cowo-cowo sibuk packing dari carrier ke carrier hehe Berangkat lah malam Jumat, dari pamulang kita ke terminal Kp. Rambutan. Kita nyewa 2 angkot buat sampe ke terminal, setelah sampe terminal kita langsung nyari bis yang tujuan tasik atau sukabumi ya, lupaaa hehe pokoknya turunnya di deket pasar cipanas. Selain kita juga banyak pendaki2 lain, karna waktu itu kita naiknya pas banget Gn. Gede baru di buka. Setelah sampe di Pasar Cipanas itu, kita nyewa angkot lagi buat ke tempat awal pendakian via Gn. Putri. FYI, naik Gunung Gede itu ada 3 jalur pendakian. 1. Jalur Cibodas (jalur yang paling sering di lalui dan termasuk mudah. Gak lupa, ngelewatin air terjun) 2. Jalur Gunung Putri (jalur yang sedikit sulit, karna memiliki tantangan, tanjakan yang curam ketimbang cibodas. Track nya banyak akar-akar pohon gitu) 3. Jalur Salabintana (jalur yang paling sulit dan paling jauh. Lebih berat karna jalur berlumpur dan banyak pacet) Kita sampe di Gn. Putri Jam 2 pagi, mampir ke warung buat makan biar tenaga nya makin banyak haha Karna rencananya kita mau mulai naik jam 3 pagi. Di warung. Setelah puas makan dan foto2, mulai lah kita naik menuju Pos pemeriksaan. Di Pos pemeriksaan pun lancar, karna kita udah booking dr seminggu sebelum pendakian. Perjalanan kami di awali dengan berjalan diantara perkebunan penduduk, kemudian melewati sungai kecil, yang kebetulan saat itu airnya tidak begitu besar, menurut cerita temen saya, bila saatnya musim hujan, air di sungai ini lumayan besar, bisa sampai selutut orang dewasa. Karena jalanan yang mulai cukup curam dengan tanah-tanah dan juga akar-akar, sehingga lumayan menguras tenaga kami. Di jalur Setelah menempuh 5-6 jam akhirnya kami sampai di Alun-alun Surya Kencana, Yippy! Btw, dari jalur setelah pos 4 itu sepanjang perjalanan hujan terus sampe di Surken pun masih hujan, ini udah sore, kabut tebel dan masih aja hujan. Akhirnya kita memutuskan untuk mendirikan tenda di sini, sembari istirahat karna kondisi fisik kami pun sudah maulai lelah. Kita memutuskan untuk Summit nya esok hari. Sepanjang malam itu pun hujan tidak kian berhenti, alhasil semaleman cuma bisa ngedekem di tenda. Baru keluar tenda jam 4, dan dinginnya itu loh langsung nusuk tulang tapi hujannya udah selesai Pagi-pagi akhirnya memutuskan masak sarapan, ngambil air, dan gak lupa, foto-foto dong pasti nya Ini surken nya Pas lagi mau siap-siap buat Summit Attack, tau nya kabut turun lagi, awan mulai mendung. Sedangkan 5orang dari rombongan kami malemnya ada yang sampe kedinginan banget, badan nya pada drop karna kecapean. Jadi, mereka lebih memilih langsung turun melalui Gn. Putri lagi. Sisa nya (termasuk saya) masih tetep kekeuh buat muncak ke Gn. Gede dan memilih jalur turun melalui Cibodas, tapi setelah melakukan perdebatan, akhirnya kita semua pun setuju langsung turun melalui Gn. Putri lagi. Gagal muncak deh ceritanya kali ini Tapi pemandangan pas jalan turun itu indah banget. Nih saya fotoin temen saya waktu itu hehe
  23. Alex Triwibisono

    Hiking Ke Gunung Purba Nglanggeran

    Jogja sudah dikenal sebagai salah satu tempat tujuan wisata favorit di Indonesia. Banyak orang yang menggunakan waktu libur mereka untuk berlibur di Jogja. Akan tetapi, saya yang sudah bertahun-tahun tinggal di Jogja sudah cukup bosan dengan tujuan wisata standar di Jogja yang tidak jauh-jauh dari lingkungan kraton dan pusat perbelanjaan yang menawarkan barang murah. Beberapa tempat tujuan wisata yang menawarkan keindahan alam di wilayah Jogja juga sudah sering saya datangi bersama teman-teman. Namun, akhir-akhir ini objek wisata baru di provinsi DIY semakin sering terdengar. Selentingan mengenai objek wisata baru di sekitar Jogja tidak pernah gagal membuat saya tertarik untuk datang. Gunung Purba Nglanggeran akhir-akhir ini menjadi buah bibir bagi banyak orang. Jogja memang identik dengan salah satu gunung berapi paling termasyhur di Indonesia, yaitu Gunung Merapi. Akan tetapi, saya harus mengalami perjalanan panjang dan melelahkan untuk menaklukkan puncak Merapi. Berbeda halnya dengan Gunung Purba yang berada di daerah Patuk, Gunung Kidul, saya hanya perlu mendaki selama 1,5 jam untuk mencapai puncak. Perjalanan menuju puncak Gunung Purba ini membawa pengalaman tersendiri karena selama perjalanan bahkan saat masih berada di sekitar tempat parkir dekat loket tiket, gugusan batu raksasa yang membangun gunung ini sudah terlihat sangat jelas. Di beberapa bagian jalan, saya harus memanjat lebih batu besar yang untungnya sudah diberi tali bantuan oleh pengelola yang tak lain adalah karang taruna setempat. Saya juga sempat merasakan berjalan di celah yang terbentuk dari pecahan batu raksasa dengan diiringi sedikit rasa takut kalau-kalau terjadi sesuatu dan saya tergencet di celah batu raksasa tersebut. Selain bebatuan dengan ukuran raksasa, saya disuguh dengan pemandangan menakjubkan di beberapa tempat selama perjalanan hingga ke puncak. Sejauh mata memandang, saya hanya melihat sebaran batu raksasa yang diselimuti oleh hijaunya pepohonan. Sesampainya di puncak, pemandangan yang tersaji sungguh memesona dengan formasi batu di puncak lain yang terlihat saat saya memanjat sebongkah batu raksasa yang entah mengapa tergeletak di puncak gunung. Bongkahan batu raksasa ini bisa dipanjat karena sudah ada tangga kayu sederhana yang disediakan oleh pengelola. Di beberapa titik, ada tempat lapang yang bisa digunakan untuk mendirikan tenda. Saya membayangkan asyiknya berkemah di atas gunung purba dan memandang bintang di langit dan bintang yang berasal dari kerlap-kerlip lampu kota. Pengalaman ini pastinya akan lebih mengasyikkan dari sekedar nongkrong di pinggir jalan di Bukit Bintang yang berada di Patuk juga dan terlebih dahulu populer. Sayang sekali saya datang di siang hari sehingga saya belum menikmati bintang malam maupun indahnya matahari terbit dan tenggelam di balik formasi bebatuan raksasa. Sumber
  24. Saya melihat disuatu website, ada beberapa gunung yang cocok didaki perempuan. Selain karena Tracknya mudah ditempuh, pemandangannya pun tidak kalah indah dengan gunung lainnya. 1. Gunung Ungaran, Jawa Tengah. Gunung Ungaran juga semakin cocok untuk dikunjungi karena memiliki beberapa objek wisata di kaki gunungnya. Sebut saja Candi Gedongsongo dan juga beberapa air terjun seperti Curug Semirang dan Curug Lawe yang bisa Anda datangi di sana. Di atas gunung dengan ketinggian 2.050 mdpl, pendaki bisa menikmati 2 pemandangan indah sekaligus. Di sebelah utara Anda akan dihipnotis dengan hamparan Laut Jawa nan luas. Sedangkan jika menengok ke arah selatan, jajaran gunung akan memenuhi pandangan: Merapi, Merbabu, Telomoyo, Sumbing, juga Sindoro. 2. Gunung Ijen, Jawa Tengah Disini terdapat kawah Ijen, awah yang berada di Gunung Ijen, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur ini memang terkenal dengan keindahannya. Banyak pendaki dari dalam dan luar negeri rela menanjak dari dini hari agar bisa menikmati sunrise di puncak Gunung Ijen. 3. Gunung Sibanyak, Sumatera Utara Ada beberapa jalur untuk mencapai puncak gunung, tapi yang paling difavoritkan adalah Jalur Lima Empat. Penamaan jalur ini sesuai dengan lokasinya, yaitu berada di Km 54 dari Kota Medan. Untuk mencapainya pun tidak menghabiskan waktu lama, hanya sekitar 3-4 jam dari pintu masuk jalur. Yang lebih asyik lagi, pendaki bisa menyantap jagung rebus atau pun bakar sebelum mendaki. 4. Gunung Papandayan, Jawa Barat Menjajal jalur di Gunung Papandayan, pendaki akan dibuat terpesona oleh beberapa kawah cantik, seperti Kawah Mas, Kawah Baru dan Kawah Nangklak. Gunung dengan ketinggian 2.665 mdpl ini memiliki pesona khas, yaitu padang bunga edelweis yang terletak dekat dengan puncak gunung. 5. Gunung Kelimutu, NTT Gunung ini terkenal dengan kawah 3 warnanya, yang biasa dikenal dengan nama Danau Kelimutu. Gunung yang berada di Taman Nasional Gunung Kelimutu (TNGK) Kabupaten Ende, Flores, NTT. Lebih asyik lagi, sepanjang perjalanan, turis akan disuguhkan dengan keindahan alam Flores. Banyak pepohonan hijau nan rimbun yang setia menemani. Kalau ada yang pernah kegunung ini, mungkin bisa tambahin.
  25. @eugboni

    Trip Papadayan

    yuk yang mau gabung atau ketemu disana. Hari I Sabtu 25 Mei 2013 7.30 WIB Kumpul di kp.rambutan. 8.00- 12.00 WIB Perjalan menuju garut. 12-13.00 WIB rehat di terminal sambil shalat plus beli logistic. 13-14.00 WIB perjalanan naik angkot warna putih menuju pertigaan cisarupan.goceng biaya kalo lom naik. 14.00 WIB sampai pertigaan kita nyarter colt . 14.00-15.00 perjalanan menuju pos 15- 17 tracking menuju saladah 17.00 nikmatin susnset 18.00 shalat dan isoma hore hore Hari II 26 minggu 2013 04.30 WIB bangun ngopi dan nunggu subuh 05.00 nikmatin sunrice 07.00 olahraga dikit biar g dingin 08.00 traking menuju tegal alun ,1 jam dari perkemahan (pondok saladah) 09.00 sampai di tegal alun nikmatin eldewis 10.00 turun ke hutan mati 11.30 samapi hutan mati 12.00 kembali ke tenda dan shalat 13.00 turun 15.00 terminal garut target 19.00 jakarta kita. jadwal bisa berubah..sesuai kondisi aj. More info follow @Trip_ID or Pin 26D5482D or visit http://on.fb.me/146nIMp acara ini share cost aj ,kumpul disana .ketemu disana ,ngopi bareng,dll Untuk saat ini kondisi papadayan masih siaga sih,moga saja tgl 20 an udah bisa nanjak sana .hayoo yg suka nanjak kumpul kita .salam jalan jalan.