Search the Community

Showing results for tags 'hiking'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 20 results

  1. Wah topik perdana ane diforum nih hehehe. Maaf-maaf ya kalo masih amburadul dan salah-salah^_^ Jadi, ini adalah pendakian ane yang kedua kalinya ke Gunung Lawu, Karanganyar. Tepatnya sih ada diperbatasan Jawa Tengah dan Jawa Timur. Pintu masuk Cemoro Kandang ada di Jawa Tengah dan pintu masuk Cemoro Sewu ada di Jawa Timur. Pendakian yang diselenggarakan pada tanggal 12-14 September 2014 ini adalah event dari sebuah brand peralatan outdoor yang bermarkas di Solo, yaitu Cozmeed. Event ini namanya EAT SLEEP HIKE "Walk Together, Hike Forever" pendakian yang dikhususkan untuk para pengguna jaket Premium dari Cozmeed, yaitu Rock Ice dan Power Extrem. Jumat, 12 September 2014. Hari pertama acara adalah gathering dan bincang bebas bareng salah satu Atlet Difable kegiatan alam bebas yang juga berasal dari Solo, yaitu Sabar Gorky. Yang sebelumnya, Pak Budi Santoso, selaku Director Managing dari PT Cozmeed Indonesia memberikan sambutan dan membuka kegiatan acara dengan menceritakan bagaimana harapannya dan impiannya terhadap pendaki-pendaki Indonesia yang kian kini makin kurang sadar dan lupa diri akan tanggung jawabnya terhadap alam yang merupakan tempat bermainnya mereka. Beliau menceritakan perilaku para pendaki yang seenaknya membuang sambah digunung, mencoret-coret batu dan merusak likgkungan atau kawasan gunung tanpa rasa bersalah sama sekali. Diakhir sambutannya, beliau menyampaikan keinginannya untuk membangun sebuah yayasan peduli lingkungan, yang digerakan dan juga dibantu oleh para penggiat alam itu sendiri. Setelah itu, sang moderator mempersilahkan kepada bung Sabar Gorky untuk memberikan sedikit sambutan kepada para peserta, setelah beberapa menit Bung Sabar ini berbicara memberikan sambutannya, pembawa acara mengiterupsi bung Sabar untuk menghentikan pembicaraannya dan dilanjutkan nanti setelah makan malam bersama. Disela-sela makan malam bersama, terdengar tawa dan canda yang menggelegar diruangan tersebut. Sudah pasti dan jelas pelakunya adalah bung Sabar Gorky, selain hobby melakukan kegiatan-kegiatan alam bebas dan adventure, beliau pun ternyata punya selera humor yang tinggi lhoo. Terbukti dengan interkasi yang menggelitik antara peserta dan beliau, saat asistennya menyiapkan perlengkapannya untuk presentasi tentang kisah perjalanan dan petualangannya, dengan jailnya beliau mengeluarkan kata-kata yang menggelitik saat salah seorang mengajaknya ngobrol Setelah makan malam, para peserta dipersilahkan untuk berkumpul kembali dan duduk berjajar melingkar didalam ruangan yang dingin tersebut namun terasa hangat karena para peserta begitu antusias untuk mendengarkan bagaimana seorang "Difable" bisa manaklukan puncak-puncak gunung raksasa didunia, seperti Elbrus dan Kilimanjaro. Dimulai dari pemutaran film dokumenter "Sabar Gorky" tentang perjalanannya menaklukan gunung-gunung tertinggi dunia, dimulai dari foto masa kecilnya hingga bagaimana seorang difable ini mengikuti kejuaraan Climbing Internasional Dunia di Perancis. Setelah film dengan durasi sekitar 20 menit tersebut berakhir, barulah beliau menceritakan kisah perjalanannya. Berawal dari pengajuan proposal sponsorship yang ditolak oleh berbagai perusahaan hingga akhirnya RMOL atau Rakyat Merdeka OnLine menjadi pendampingnya untuk perjalanannya. Beliau "Sabar Gorky" pun menceritakan kisah sedih managernya yang harus menjual mobilnya untuk membiayai perjalanannya karena uang yang dijanjikan oleh sponsor tak juga kunjung dicairkan. Sabar Gorky adalah seorang pekerja keras dan pantang menyerah. Ia berlatih dengan peralatan seadanya yang berada disekitarnya, seperti berlatih dengan kasur tempat tidur milik tetangganya yang diambilnya untuk berlatih pull up dan terkadang ia juga bersepeda. Ia berkata, pada dasarnya ia ini adlah sama dengan peserta yang lainnya, namun mengapa seorang yang difable ini bisa berdiri dipuncak Elbrus dan kilimanjaro hanya dengan satu kaki. Satu persatu, kata demi kata terus dilontarkan dan tersemat ditelinga kami. Tak terasa, hampir 2 jam bung Sabar Gorky bercerita, ane merasa begitu belum puas mendengarkan cerita-cerita yang menkjubkan dari beliau. Namun apa boleh buat, jam dinding sudah menunjukan sekitar pukul 21.30 dan akhirnya beliau mengakhiri penuturannya dengan menyerahkannya kepada pembawa acara untuk menutup acara dimalam itu. Namun sebelum acara ditutup, ternyata Budi Santoso selaku Directur Cozmeed memberikan ucapan selamt Ulang Tahun kepada Sabar Gorky dan memberikan sebuah jaket Cozmeed kepada Sabar Gorky, yang kemudian oleh Sabar Gorky langsung dipakainya. Acara bincang-bincang pun usai, setelah Sabar Gorky meninggalkan lokasi acara, ada beberapa peserta yang meminta izin untuk foto bersama dengan Sabar Gorky Pokoknya acaranya seru dan Asik deh. Mungkin ini dulu yang baru ane ceritain, dan lanjutannya bakalan ane tulis besok hehe Maaf ya kalo topicnya masih ga bisa dipahamin :D
  2. Badan terasa pegal-pegal, terutama dibagian kaki dan punggung dan sedikit terasa pusing. Mungkin ini gejala mountain sickness pikir gue. Setelah mendengarkan cerita horor dan mistis tentang beberapa gunung di Indonesia semalam, gue pun memutuskan untuk tidur karena badan yang terasa begitu melelahkan. Agak sedikit kecewa saat ga bisa mendengarkan dan berkumpul bersama peserta yang lain semalam, pasti bakal seru banget kalo bisa ngariung bareng mereka dan bercerita tentang keseruan kisah ceritanya mereka masing-masing. Ketika tidurpun gue ga bisa tertidur dengan pulas, gue harus terbangun beberapa kali karena udara yang begitu dingin. Berbaring menghadap kanan, lalu ke kiri hingga akhirnya berbalik ke kanan lagi. Gue terus mengubah posisi tidur gue hingga beberapa kali hingga mendapatkan posisi yang nyaman. Malam itu terasa begitu dingin ditambah sedikit mencekam karena cerita horor semalam. Tapi sudahlah, itu sudah berakhir, kini saatnya bangun dan bergegas summit untuk menikmati Sun Rise dipuncak Argo Dumilah Gunung Lawu. Kini pukul 04.40, gue masih terbaring seraya menyingkirkan sleeping bag yang masih melekat di badan. Perlahan tapi pasti gue pun mulai bangkit dan merapihkan sleeping bag lalu melipatnya. Terdengar suara seseorang yang sedang membangun temannya untuk segera bangun, ada pula suara langkah kaki yang terseret dan ada pula suara ribut dari mereka yang sedang prepare packing carrier. Ya, diwarung tersebut, diwarung mbok Yem memang biasa dijadikan para pendaki untuk tidur. Mereka memilih untuk tidur didalam warung daripada mendirikan tenda diluar. Baiklah, rekan-rekan peserta acara Eat Sleet Hike sepertinya sudah berkumpul diluar dan bersiap untuk summit. Kami melakukan summit menuju Argo Dumilah sekitar pukul 05.00, dan udara begitu terasa dingin. Karena pagi itu masih begitu gelap, akhirnya kami summit dengan menggunakan headlamp. Jarak Argo Dalem, tepatnya dari warung Mbok Yem menuju puncak utama yaitu Argo Dumilah sekitar 15 menit. Mungkin akan lebih cepat bagi kalian yang memiliki stamina kuat dan mungkin akan lebih lama jika kalian sering berhenti diperjalanan saat summit. Setiba di puncak Argo Dumilah gue kaget, ternyata disana sudah ada puluhan orang yang berdesakan di tugu puncak yang saat itu semua mata tertuju pada arah yang sama, yaitu timur. Sepertinya mereka menanti Sunrise disini, banyak dari mereka yang berfoto dan bervideo. Ada yang berfoto sambil memegang secerca kertas dengan bertuliskan nama seseorang atau pun pesan. Dan gue pun ga mau ketinggalan kesempatan ini, gue langsung menyalip beberapa orang yang sedang asik berfoto didepan gue untuk bisa berdiri ditempat tinggi dan menyaksikan bagaimana "Matahari", sang bintang tata surya ini menampakkan cahayanya dipagi ini. Sedikit demi sedikit, mata yang menatap lurus ke timur ini melihat cahaya kuning kemerah-merahan dibalik awan-awan yang bergumpal. Oh sungguh pemandangan yang akan sangat sayang kalo ga diabadiin. Gue berniat membuat video sunrise gunain hape, gue rogoh hape gue dikantong dan gue coba buka kuncinya dan ternyata susah banget karena hape gue touch screen dan gue sedang memakai sarung tangan. Alhasil gue harus membuka sarung tangan gue dulu, dan jari-jari gue rasanya mau beku karena dingninnya udara pagi itu. Sial, waktu gue mau rekam eh hape gue malah mati. Yaudah deh ga jadi aja. Setelah gue dan rekan-rekan yang lain menikmati sunrise, kami pun memilih melihat pemandangan dari sekitar puncak. Rombongan kami terpisah dengan rombongan 2. Gue bingung mau ngapain lagi, indahnya pemandangan ini membuat gue terpana dan puas banget. Rasanya, kata-kata pun ga bisa menggambarkan bagaimana indahnya apa yang gue liat pagi ini. Matahari, Gunung dan Langit.
  3. Lokasi : Gunung Merbabu, Jawa Tengah Tanggal : 10 - 11 Desember 2016 Biaya : IDR 500.000 Meeting Point Semarang Pendakian Gunung Merbabu via Suwanting & Selo merupakan jalur pendakian terindah gunung merbabu. Di kedua jalur ini terhampar luas sabana yang akan memanjakan mata para pendaki dan juga bisa menjadi objek photography karena memiliki pemandangan yang menakjubkan. Selain itu melalui jalur ini dapat dilihat beberapa gunung diantaranya Gunung Merapi, Gunung Sindoro, Gunung Sumbing, Gunung Prau, Gunung Lawu FASILITAS INCLUDE - Transport Semarang – Basecamp Suwanting - Transport Basecamp Selo - Semarang - Tenda Kapasitas 4 orang (Sharing tenda) - Alat Masak per tenda - Guide - Logistik Pendakian - Souvenir KJAdventure - Porter Tim - Makan selama pendakian EXCLUDE - Perlengkapan pribadi - Makan di luar camping - Porter pribadi SYARAT & KETENTUAN - Meeting Point Stasiun Tawang/Poncol Semarang (untuk yang naik kereta) - Meeting Point di Jatingaleh (untuk yang naik bus) - Calon Peserta diwajibkan membayar uang muka 50% (Rp 225.000) maksimal H+2 setelah pendaftaran - Pelunasan masksimal H-7 sebelum berangkat - Calon Peserta yang sudah transfer DP akan langsung tercatat sebagai peserta - Peserta yang sudah transfer dan mundur sebelum hari H, maka biaya yang sudah di transfer tidak dapat dikembalikan tetapi dapat digantikan dengan peserta lain. - Peserta yang sudah transfer dan mundur pada hari H. maka biaya yang sudah di transfer tidak dapat dikembalikan dan dianggap hangus. - Apabila ada pembatalan dari pihak kami akan dikembalikan 100% - Jika ada Force Majeure seperti bencana alam, politik dan lain-lain di luar kemampuan kedua belah pihak yang dapat mengganggu atau membatalkan kegiatan akan dibicarakan secara musyawarah. - Jika ada Force Majeure dan hasil musyawarah adalah dibatalkannya kegiatan, maka uang akan dikembalikan kecuali uang untuk transportasi. - Tidak menerima booking tanpa DP - Peserta dianggap mengerti dan menyetujui semua ketentuan di atas PENDAFTARAN - Informasi kuota peserta ke : CALL/SMS/WA :0821-1074-9949 SMS/WA : 0857-8111-6493 BBM : 584DDCF8/7E7013C7 - Kirim SMS/WA/BBM pendaftaran dengan format : Pendakian Gunung Merbabu Nama : No HP : Domisili : Meeting Point : Email : - Pembayaran DP minimal 50% ke Rekening Bank BCA 0354177214 a/n Muhamad Kamal maksimal H+2 setelah pendaftaran - Bukti pembayaran kirim melalui SMS/WA ke no 0857-8111-6493/0821-1074-9949 - Peserta akan dinyatakan fix ikut apabila sudah melunasi pembayaran - Apabila peserta tidak jadi ikut, pembayaran tidak dapat dikembalikan tetapi dapat digantikan oleh orang lain ITINERARY Hari 1, Sabtu 05.00 – 06.30 : Kumpul di Meeting Point Stasiun Poncol/Tawang Semarang 06.30 – 09.00 : Perjalanan ke Desa Suwanting 09.00 – 10.00 : Repacking dan pengurusan perijinan pendakian 10.00 – 10.30 : Basecamp – Pos Ojek 10.30 – 11.00 : Pos Ojek – Pos 1(Lembah Lempong) 11.00 – 11.30 : Pos 1(Lembah Lempong) – Lembah Gosong 11.30 – 12.00 : Lembah Gosong – Lembah Cemoro 12.00 – 13.30 : Lembah Cemoro – Pos 2(Shelter Bendera) 13.30 – 17.00 : Pos 2(Shelter Bendera) – Dampo Awang 17.00 – 17.30 : Dampo Awang – Pos 3 (Camp Area) 17.30 – 00.00 : Mendirikan tenda, masak, istirahat Hari 2, Minggu 03.30 – 04.00 : Persiapan Summit Attack 04.00 – 07.00 : Summit Attack 07.00 – 09.00 : Puncak Kentheng Songo & Triangulasi 09.00 – 10.00 : Puncak – Sabana 2 10.00 – 10.30 : Sabana 2 – Pos 3 10.30 – 11.30 : Pos 3 – Sabana 1 11.30 – 13.30 : Sabana 1 – Pos 2 13.30 – 14.00 : Pos 2 – Pos 1 14.00 – 17.00 : Pos 1 – Basecamp Selo 17.00 - 19.30 : Bersih bersih dan istirahat 19.30 – 23.00 : Basecamp Selo – Semarang, Disarankan untuk mencari tiket kereta dengan keberangkatan diatas jam 23.00 WIB. *NOTE : Itinerary menyesuaikan kondisi di lapangan PERLENGKAPAN Perlengkapan Tim - Tenda (Sudah disediakan) - Alat Masak + Bahan Bakar (Sudah disediakan) Perlengkapan Pribadi - Tas Carrier - Geiter - Kostum Treking (Baju & Celana Lapangan) - Jaket Gunung (WAJIB) - Sleeping Bag (WAJIB) - Matras Biasa / Matras Aluminium (WAJIB) - Jas Hujan / Ponco (WAJIB) - Sepatu Outdor (WAJIB MENGGUNAKAN SEPATU) - Sendal Gunung - Kupluk / Topi / Slayer / Buff (WAJIB) - Pakaian Ganti (Baju, Celana, Dalaman) (WAJIB) - Sarung Tangan & Kaos Kaki (WAJIB) - Alat Makan (Piring, Gelas, Sendok, Garpu, dll) (WAJIB) - Botol Minum (WAJIB) - Obat-Obatan Pribadi (WAJIB) - Alat Bersih-Bersih(tisu dll) (WAJIB) - Senter / Headlamp (WAJIB) - Baterai Cadangan (WAJIB) - Trash Bag Sedang (WAJIB) - Masker - Trekking Pole * Perlengkapan yang ada keterangan WAJIB harus dibawa demi keamanan dan kenyamanan peserta LOGISTIK Logistik Tim - Sudah disediakan Logistik Pribadi - Buah-Buahan seperti pear, apel, pisang dll - Cemilan seperti tango,oreo,silverqueen,coki-coki dll - Air Minum (minimal 1.5 liter) CP : > 0821-1074-9949 TELP/SMS/WA > 0857-8111-6493 TELP/SMS/WA BBM : 584DDCF8/7E7013C7 Untuk tiket kereta disarankan 1. JKT - SMG : Tawang Jaya 23:00 - 05:52 2. SMG - JKT : Matarmaja 02:50 - 09.45 http://www.backpackerindonesia.com/node/120090 https://www.triptrus.com/trip/menikmati-sabana-gunung-merbabu
  4. [OpenTrip] 2D1N CamCer di Taman Wisata Alam Gunung Papandayan - Garut Lokasi yang dituju: 1. Kawah Papandayan 2. Pondok Salada 3. Hutan Mati 4. Ghober Hoet 5. Tegal Alun (Bunga abadi Edelweis) 6. Curug Orok (Bonus masa promo) Biaya 400.000,- IDR/orang (minimal 12 orang) Titik Kumpul : Sabtu 10 September 2016 Jam 07:00 di Terminal Guntur, Garut Biaya termasuk : - Kendaraan antar jemput - Simaksi/Perijinan Pendakian Gunung Papandayan - Perlengkapan Kemping (Tenda, SB, Matras, Alat Masak) - Team Leader - Makan 3x (Siang, Malam, Sarapan) - Air Mineral - Kopi - Senyuman - Bonus ke Curug Orok / Air Terjun Bayi (Promo) - Tiket masuk wisata - Asuransi - Dokumentasi Biaya yang tidak termasuk : - Transportasi menuju titik kumpul - Makan diluar fasilitas - Keperluan pribadi - Biaya lain diluar yang disebutkan di atas Java Trip adalah jasa pelayanan wisata yang berasal dari Garut (warga lokal) yang mengedepankan kenyamanan, keamanan dan mengutamakan pelayanan peserta dengan kekeluargaan. Info lebih lanjut bisa menghubungi aRai 0818-578-438 (WhatsApp/Sms/Telpon) 0812-98011792 (Telpon/Sms) 5C734D56 (BBM)
  5. Lanjut lagi cerita-cerita tentang Gunung Fuji. Kemarin saya sudah berbagi aneka fakta tentang Gunung Fuji dalam tulisan Gunung Fuji dan Aneka Fakta Seru Tentangnya. Sekarang saya ingin berbagi informasi tentang aktifitas apa yang bisa dilakukan di Gunung Fuji. Secara garis besar, ada 2 aktifitas yang bisa dilakukan di gunung yang menjadi simbol Jepang ini. Pertama, aktifitas yang dilakukan di Gunung Fuji dan kedua, aktifitas yang bisa dilakukan di sekitar Gunung Fuji. Saya akan mulai dulu dari aktifitas yang bisa dilakukan di Gunung Fuji. Dari beberapa aktifitas yang bisa dilakukan di Gunung Fuji, mendaki gunung menjadi aktifitas yang paling utama untuk dilakukan. Gunung yang dianggap sakral bagi penduduk Jepang ini memang terus menarik jumlah wisatawan yang berminat untuk mendaki gunung, baik wisatawan domestik asli Jepang maupun dari luar Jepang. Konon jumlah pendaki non-Jepang yang datang ke ini bisa mencapai 1/3 dari jumlah seluruh pendaki, itu saat waktu untuk mendaki gunung resmi dibuka. Ada banyak point menarik yang bisa saya bagikan tentang mendaki Gunung Fuji, namun akan saya mulai dari perkenalan informasi dasarnya dulu yah. Kapan saat terbaik untuk mendaki Gunung Fuji? Resminya, jalur pendakian di Gunung Fuji dibuka pada musim panas, yaitu antara awal Juli hingga pertengahan September. Pada masa-masa tersebut, puncak gunung tidak akan diselimuti oleh es dan cuacanya cukup cerah. Namun biasanya gunung ini akan dipadati pengunjung saat bulan Juli dan Agustus, terutama karena di bulan Agustus ini terdapat liburan perayaan Obon. Perayaan Obon pernah saya bahas dalam tulisan Obon Festival dan Secuil Kisah Tentang Tradisi Mudik di Jepang. Ada sensasi tersendiri jika naik gunung saat perayaan Obon, karena pada saat tersebut jumlah pendaki bisa mencapai ratusan orang yang berasal dari berbagai negara. Namun jika ingin mendaki dalam suasana yang lebih tenang, pergilah di hari kerja pada awal bulan Juli. Foto 01: Mendaki gunung Fuji [foto: Jakub Halun/wikimedia] Diluar waktu-waktu tersebut, bolehkan naik ke Gunung Fuji? Sangat tidak disarankan untuk mendaki diluar waktu resmi karena gunung ini bisa terlalu berbahaya. Selain karena faktor cuaca yang sulit untuk ditebak dan cukup ekstrim (contoh: saat musim dingin temperaturnya bisa mencapai -40° Celcius dan angin berhembus sangat kencang), juga karena berbagai fasilitas umum akan tutup. Bus juga tidak akan beroperasi sehingga wisatawan harus berjalan sangat jauh untuk mencapai Gunung Fuji. Namun jika Anda memiliki skill dan pengalaman mendaki gunung yang sangat mumpuni, maupun karena satu dan lain hal ngebet banget untuk naik gunung di luar waktu resmi, mendaki gunung diluar musimnya memang menawarkan pengalaman yang luar biasa. Tak hanya dari segi pemandangan yang berselimutkan salju, namun juga karena suasananya yang akan sangat tenang. Hanya saja jika ingin mendaki di luar waktu resmi, sebelumnya wisatawan harus menghubungi kepolisian setempat untuk mendapat pengarahan. Aturan apa saja yang harus diketahui? 1.Yang pertama dan paling utama, ingatlah selalu jika Gunung Fuji ini menjadi bagian dari Hakone-Izu National Park dan diakui sebagai Special Place of Scenic Beauty. Itu berarti seluruh bagian Gunung Fuji, termasuk tanaman dan hewan, semuanya dilindungi oleh undang-undang. Jangan mengganggu atau merusak apapun yang ada di Gunung Fuji, seperti yang sudah dilakukan oleh wisatawan Indonesia dalam berita ini. Memalukan. 2.Sangat tidak disarankan untuk mendaki ke puncak dalam waktu seharian. Itu bisa sangat berbahaya karena cuaca di Gunung Fuji bisa menjadi cukup ekstrem sehingga membuat kondisi tubuh terganggu. Disarankan untuk menginap dulu semalam di pondok-pondok yang sudah disediakan, dan baru lanjut mendaki ke puncak keesokan harinya. Foto 02: Torii di puncak Gunung Fuji [foto: Nicky Pallas from Mamaroneck, New York, USA/wikimedia] 3.Perlu diketahui jika perbedaan temperatur di kaki gunung dan di puncak gunung selisihnya bisa mencapai 20° Celcius. Petir bisa menyambar sewaktu-waktu dan cuaca pun berubah. Dan walau pun pergi di musim panas, bisa jadi akan turun kabut. Intinya, jangan menganggap remeh medan di Gunung Fuji ini. 4.Untuk barang-barang yang harus dibawa sebetulnya tak jauh berbeda dengan perlengkapan untuk mendaki gunung lainnya, mulai dari mengenakan sepatu khusus untuk mendaki, lampu kepala, topi, dan sejenisnya. Tambahannya mungkin seputar baju yang harus dkenakan. Gunakan pakaian yang hangat dan jangan lupa untuk menyiapkan jaket/mantel karena di malam hari temperatur bisa sangat dingin. Jangan lupa juga untuk membawa air minum (kalau pun lupa, bisa membeli di pondok gunung). Dan bawalah uang tunai dan uang receh karena di daerah tersebut tidak menerima kartu kredit. 5.Tambahan lainnya, perlu diketahui saat akan mendaki Gunung Fuji, wisatawan diminta untuk menyumbang 1000 yen yang dikumpulkan di stasiun-stasiun di berbagai jalur hiking. Begitu juga saat akan menggunakan toilet, disarankan untuk menyumbang uang receh untuk pemeliharaan toilet. Itulah sebabnya jangan lupa untuk membawa uang tunai dan uang receh. Tentang jalur pendakian Sebelum naik ke Gunung Fuji, kenali dulu situasi pendakian di gunung tersebut. Untuk informasi awal, perlu diketahui jika di Gunung Fuji ada 4 jalur pendakian: Yoshida Trail, Subashiri Trail, Gotemba Trail, dan Fujinomiya Trail. Jalur-jalur tersebut titik awalnya berada di lokasi yang berbeda-beda (tidak seperti Gunung Takao yang ulasannya bisa dibaca disini: Takao-san Gunung Paling Populer di Tokyo), sehingga setidaknya ada 4 cara yang bisa dilakukan untuk mencapai titik awal masing-masing hiking trail. Masalah akses dari Tokyo menuju ke masing-masing titik awal tersebut akan saya jabarkan lebih detail saat mengulas masing-masing jalur. Gunung Fuji bisa dibagi dalam 10 stasiun yang diberi nomor sesuai jaraknya ke titik puncak. Stasiun nomor 1 letaknya di kaki gunung dan nomor 10 di puncak gunung. Namun jalan aspal hanya sampai ke stasiun ke-5 yang posisinya berada di tengah-tengah jalur pendakian. Dari stasiun ke-5 (yang jumlahnya ada 4 buah dan tersebar di ke-4 jalur pendakian), wisatawan hanya bisa melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki sehingga stasiun ke-5 seringkali dianggap sebagai titik awal pendakian. Tentang masing-masing jalur hiking dan juga akses+perkiraan biaya menuju ke Stasiun ke-5 di masing-masing jalur akan saya ulas dalam tulisan berikutnya yah. *** *Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  6. Berangan Trip Organizer

    [OPEN TRIP] Hiking Ranu Kumbolo

    Ranu Kumbolo adalah sebuah danau gunung di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Terletak di Pegunungan Tengger, di kaki Gunung Semeru, dan merupakan bagian dari Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Ranu Kumbolo ada di jalur pendakian menuju puncak Semeru (Mahameru). Tempat ini biasa dijadikan sebagai bumi perkemahan dan tempat beristirahat sebelum mendaki ke puncak. Date : 28 – 29 Mei 2016 Itinerary : Hari 1 (B, L, D) Pukul 07.00 peserta berkumpul di meeting point (Stasiun Malang). Setelah sarapan, kita akan berangkat menuju Ranupane, pintu gerbang pendakian Gunung Semeru. Diperkirakan pukul 12.00 tiba di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan pendakian menuju Ranu Kumbolo. Pendakian sejauh 10 km akan ditempuh selama + 6 jam. Malam hari setibanya di Ranu Kumbolo, kita akan buka tenda dan menyiapkan api unggun. Hari 2 (B, L) Pagi hari bisa digunakan untuk melihat sunrise di Ranu Kumbolo. Setelah makan pagi, kita akan menuju tanjakan cinta dan padang rumput Oro-Oro Ombo. Sekitar pukul 10.00 kembali trekking menuju Ranupane selama + 4 jam. Sesampainya di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan perjalanan kembali ke kota Malang. Diperkirakan pukul 19.00 sudah tiba di Malang, dan trip berakhir. (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Price : Rp. 800.000/pax Quota : min. 10 pax Include : Transportasi Malang – Tumpang PP Jeep Tumpang – Ranupane PP Makan 5x Minum (air mineral, teh, kopi) Perizinan masuk kawasan TNBTS Guide Porter Perlengkapan camping (tenda, sleeping bag, matrass, kompor+nesting) Exclude : Transportasi ke/dari meeting point Hal-hal yang tidak disebutkan di atas Terms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp. 350.000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran DP, maka DP dinyatakan hangus. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Apabila peserta terlambat datang di lokasi keberangkatan pada waktu yang telah ditentukan, maka peserta dianggap batal dan biaya yang telah dibayarkan dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka DP ataupun biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245 Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_trip Website : www.berangan.com
  7. Ranu Kumbolo adalah sebuah danau gunung di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Terletak di Pegunungan Tengger, di kaki Gunung Semeru, dan merupakan bagian dari Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Ranu Kumbolo ada di jalur pendakian menuju puncak Semeru (Mahameru). Tempat ini biasa dijadikan sebagai bumi perkemahan dan tempat beristirahat sebelum mendaki ke puncak. Date : 28 – 29 Mei 2016 Itinerary : Hari 1 (B, L, D) Pukul 07.00 peserta berkumpul di meeting point (Stasiun Malang). Setelah sarapan, kita akan berangkat menuju Ranupane, pintu gerbang pendakian Gunung Semeru. Diperkirakan pukul 12.00 tiba di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan pendakian menuju Ranu Kumbolo. Pendakian sejauh 10 km akan ditempuh selama + 6 jam. Malam hari setibanya di Ranu Kumbolo, kita akan buka tenda dan menyiapkan api unggun. Hari 2 (B, L) Pagi hari bisa digunakan untuk melihat sunrise di Ranu Kumbolo. Setelah makan pagi, kita akan menuju tanjakan cinta dan padang rumput Oro-Oro Ombo. Sekitar pukul 10.00 kembali trekking menuju Ranupaneselama + 4 jam. Sesampainya di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan perjalanan kembali ke kota Malang. Diperkirakan pukul 19.00 sudah tiba di Malang, dan trip berakhir. (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Price : Rp. 800.000/pax Quota : min. 10 pax Include : Transportasi Malang – Tumpang PP Jeep Tumpang – Ranupane PP Makan 5x Minum (air mineral, teh, kopi) Perizinan masuk kawasan TNBTS Guide Porter Perlengkapan camping (tenda, sleeping bag, matrass, kompor+nesting) Exclude : Transportasi ke/dari meeting point Hal-hal yang tidak disebutkan di atas Terms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp. 350.000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran DP, maka DP dinyatakan hangus. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Apabila peserta terlambat datang di lokasi keberangkatan pada waktu yang telah ditentukan, maka peserta dianggap batal dan biaya yang telah dibayarkan dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka DP ataupun biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245 Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_trip Website : www.berangan.com
  8. Setelah malam gathering dan bincang bebas bersama Sabar gorky usai, para peserta event Eat Sleep Hike dari Cozmeed dipersilakan untuk istirahat dan tidur. Ga tau kenapa, kantuk dimalam itu tak jua datang padahal itinerary acara untuk kegiatan besok dimulai jam 04.30 dan ini udah sekitar jam 00.00. Dan malahan peserta yang lain banyak yang masih nonton film Touching The Void. Gue pun memutuskan untuk masuk ke kamar tengah dan gabung sama peserta yang lainnya yang udah pada tertidur lelap. Tapi sayangnya, pas gue masuk kasurnya udah penuh, dan ga ada tempat untuk gue tidur. Yaudahlah terpaksa gue tidur gletak dibawah, dan untungnya bagian atas tas carrier gue bisa removeable atau bisa dicopot pasang jadi gue manfaatin jadi bantal hehehe Sabtu, 13 September 2014 Saat mata gue terbuka, terdengar suara alarm hp yang gaduh terdengar dikamar tempat gue tidur. Ternyata bunyi alarm inilah yang membangunkan gue, memang sebelum tidur gue menyetel mesin tepat waktu ini pukul 04.30. Gue buka mata yang berat ini pelan-pelan sambil memegang hp didada dan masih terbaring dibawah lantai. Ah tak sabar bayang gue untuk menyambut hari ini dan memulai pendakian, pastilah akan sangat menyenangkan. Saat keluar kamar, ada seorang peserta yang sudah bangun. Dan malahan udah mandi. Beuuuh ga kebayang deh gimana dinginnya mandi subuh ditempat kayak gini. Mandi terus makan. Setelah makan gue prepare dan mempersiapkan perlengkapan untuk trekking dihari pertama ini. Semua peserta ternyata udah siap untuk trekking dihari ini, tapi sebelum kita berangkat ke Cemoro Sewu ada beberapa games dan bagi-bagi doorprize. Sebelumnya di itinerary acara, pembagian doorprize harusnya hari minggu tanggal 14 september 2014 saat para peserta turun di posko Cemoro Kandang. Tapi panitia memutuskan untuk sekarang aja games dan bagi-bagi doorprizenya karena takutnya kalo di posko Cemoro Kandang, peserta udah pada kecapean duluan dan malah ga bisa ikut gamesnya. Yaudahlah ok, gue pun memaklumi. Sekitar pukul 07.40, kita pun dijemput oleh mini bus dan kemudian diantarkan menuju pintu masuk pendakian di cemoro Sewu. Tempat kami menginap, yaitu Warung Budjono adalah sebuah restoran sekaligus vila, namun kayaknya udah ga aktif lagi. Ada beberapa kilometer kebarat dari terminal tawangmangu. Jadi kami hanya membutuhkan waktu 15 menit-an untuk sampai di Cemoro Sewu. Setiba di Cemoro Sewu, gue dan peserta yang lainnya melakukan pemanasan terlebih dulu sebelum melakukan trekking. Sambil melakukan pemanasan, gue pun keliling sebentar melihat lokasi pintu masuk pendakian Cemoro Sewu. Untuk bisa masuk ke Cemoro Sewu, satu orang dikenakan biaya Rp. 10.000,- . Cukup murah jika dibandingkan apa yang kan kami lihat nanti diatas puncak sana hehehe Sebelum trekking benar-benar dimulai, panitia mengabsen peserta terlebih dahulu dan memberitahukan siapa saja koordinator kelompok mereka, dari siapa leader sampai sweeper mereka. Dan panitia juga mengingatkan agar terus bersama-sama dan tidak meninggalkan rekannya dibelakang untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Lalu kami pun berdoa untuk keselamatan dan kelancaran acara, agar kami selamat dari perjalanan hingga kembali ke rumah masing-masing. Setelah mengamini doa masing-masing, kami pun bergegas trekking. Seperti yang sudah-sudah, dizaman ini segala bentuk kegiatan apapun harus diabadikan, jadi kami pun foto bersama dulu di depan pintu masuk Cemoro Sewu, untuk kenang-kenangan. Pukul 08.45 Let's go hike!!! gue begitu menggebu-gebu dan begitu bersemangat seperti biasanya kalo mau hiking. Mungkin karena gue selalu membayangkan hal-hal yang akan gue nikmati di puncak nanti, pemandangan yang begitu indah sudah nampak dibenak kepala ini. Setapak demi setapak kami pun melangkah, bunyi sepatu yang saling beradu dengan batu-batu, suara dedaunan yang tenang terbawa angin berhembus halus pelan melewati gendang telinga ini pun seakan menuntun kami untuk terus berjalan. Peserta yang lainnya pun terlihat begitu antusias, mereka saling bercerita dan tertawa kecil disepanjang perjalanan trekking ini. Kami pun mulai sangat begitu akrab satu sama lainnya. saat hampir menuju pos 1, kami melihat sekumpulan monyet yang sedang asik meloncat-loncat dari pohon satu ke pohon lainnya. Seakan tidak mau kehilangan moment ini, ada dari beberapa peserta yang mengabadikannya dengan merekannya, sayangnya gue saat itu ga merekam atau memfoto monyet-monyet tersebut, karena terlalu asik memperhatikan monyet-monyet tersebut melompat-lompat. Akhirnya, sekitar 40 menit kami berjalan, kami sampai di pos 1. Namun kami tidak terlalu lama untuk beristirahat di pos 1, dan memilih untuk melanjutkan trekking menuju pos 2. Hingga menuju pos 3. Saat perjalanan dari pos 2 ke pos 3, gue dan rekan-rekan peserta yang lain mulai merasakan kelelahan. Tapi untungnya waktu perjalanan, kami bertemu dengan 3 gadis cantik-cantik yang sedang beristirahat dipinggir bebatuan. Ada salah seorang rekan kami yang berpura-pura terjatuh dan meminta pertolongan kepada gadis-gadis cantik yang sedang beristirahat tersebut, yang alhasil gue dan rekan-rekan peerta yang lainnya pun tertawa dengan tingkah laku rekan kami yang satu ini. 3 gadis ini pun hanya tersenyum sambil menahan tawa mereka, yang mungkin akan terdengar begitu indah jika mereka lepaskan tawa mereka. Sempat kami beristirahat dengan 3 gadis itu sambil bertanya-tanya, yang pada dasarnya ini adalah sebuah modus terselubung dari rekan-rekan gue. Apa boleh buat, ga apa-apa deh lumayan istirahat bareng cewek-cewek cantik. Ternyata istirahat bareng 3 gadis cantik ini bikin lupa waktu, kira-kira hampir 30 menit gue beristirahat dan mendengarkan rekan-rekan gue bercakap-cakap sambil menghunuskan kata-kata asmaranya ke cewek-cewek cantik ini. Terpaksa, gue pun harus mengambil tindakan dan berpura-pura kalo gue sakit kepala, jadi gue minta buru-buru buat lanjutin perjalanan lagi. Duh maaf ya teman-teman kalo gerilya asmara kalian harus berakhir. Entah apa yang Tuhan telah atur untuk rekan-rekan gue ini, ternyata 3 gadis cantik itu malah mau bareng trekking sama kita. Yasudahlah, sepertinya ini bonus untuk rekan-rekan gue. Trekking dengan ditemani oleh 3 gadis cantik. Tak terasa, sekitar pukul 12.00 siang kami pun sudah hampir tiba di pos 4. Dan disinilah terjadi sebuah siklus narsis yang panjang. Kami bergantian berfoto-foto disebuah batu besar, yang didepannya terhampar luas pemandangan landscape gunung lawu. Kami disini beristirahat sekitar 1 jam, dan itu dihabiskan dengan berfoto-foto narsis. Setelah itu, kami pun memilih makan siang dari bekal yang telah disiapkan oleh panitia yang memang sengaja diberikan untuk makan siang saat perjalanan kami. Bertambah lamalah kami beristirahat ditempat ini sembari menikmati pemandangan. Melanjutkan perjalanan setelah makan, kami bergegas langsung menuju pos 5 dan tidak lagi beristirahat di pos 4. Disepanjang perjalanan dari pos 4, kami lebih banyak diam karena terlalu lelah. Trek bebatuan yang menanjak menjadikan kami begitu lelah sepertinya. Diperjalanan gue pun sambil memotret beberapa tempat dan pemandangan indah. Karena rasanya sayang banget kalo untuk dilewatkan. Gue pun berpapasan dengan beberapa pendaki yang mau turun atau naik. Mereka terlihat begitu lelah, dengan keringat yang membasahi wajah dan baju mereka. Disepanjang perjalanan, gue terpesona oleh pendaki-pendaki berhijab yang sepertinya begitu cantik dan bersemangat. Mereka ituuuuuu....... kayak bidadari surga yang nyasar ke gunung..... Jangan tanya kenapa. Setengah jam dibelakang leader kelompok, yaitu pukul 15.00 gue pun tiba di Argo Dalem. Gue langsung menuju warung Mbok Yem. Warung mbok Yem adalah satu-satunya (sepertinya) yang berada dipuncak gunung, yang menyediakan jajanan dan makanan. Dan katanya udah berdiri sudah lama banget. Tiba disana, gue langsung memesen teh anget. Sambil menunggu teh anget gue jadi, gue pun berbaring sambil memijat-mijat paha gue yang kayaknya sedikit terasa sakit. Sepertinya peserta dari kelompok kedua datang agak lebih lama, sambil menunggu kelompok kedua datang. Gue pun memilih tidur dan bangun saat acara nanti malam. Hasrat untuk menikmati sunset di puncak Argo Dumilah pun harus terpendam karena rasa nyeri dikaki. Sekitar pukul 18.00 gue pun dibangunkan oleh rekan gue, ternyata ini waktunya makan malam. Walau ga begitu nafsu makan, gue memaksakan mulut ini untuk terbuka dan melahap beberapa sendok nasi supaya badan ini terisi oleh makanan dan sedikit bertenaga. Makanan yang disediain adalah telor goreng dan sayur pecel, jadi gue pilih memakan telornya aja ditambah beberapa sendok nasi. Setelah makan malam, para peserta berkumpul dan saling bercanda. Namun semuanya berubah, ketika disalah satu peserta yang bercerita memceritakan kejadian-kejadian mistis digunung. Seperti snow ball throwing, peserta yang lainnya pun ikut-ikutan cerita horor. Aduh, bukannya takut atau ga mau denggerin ceritanya tapi karena gue capek, akhirnya gue pun memilih untuk tidur duluan hehehe.
  9. Hola Deffa Here !!! Hiking, kegiatan outdoor yang menuntut kesiapan fisik untuk mencoba menjelajahi sebuah Gunung ini, mulai booming semenjak sudah di mudahkan nya sarana transportasi dan akomodasi untuk mencapai Gunung tersebut. Dan lagi dengan ramai nya para pendaki yang meng unggah poto dari Puncak Gunung yang sangat indah membuat dunia Social Media cukup gencar dengan hal itu. Beberapa gunung terkenal seperti Rinjani Lombok, Prau Dieng Wonosobo, Semeru Jawa Timur. Jadi sasaran para pendaki, khususnya pendaki baru atau pemula yang juga ingin merasakan keindahan dari Puncak Gunung. Terlebih lagi untuk Gunung Rinjani dan Semeru dengan ada nya Film 5 CM dan Romeo Rinjani, semakin menambah popularitas gunung tersebut di mata masyarakat awam. Dari keterangan diatas bisa di tarik beberapa kesimpulan dan beberapa persiapan berupa Perlengkapan yang cukup memadai, apalagi untuk pemula. Dan perlengkapan itu adalah sebagai berikut : 01. Sepatu Gunung Untuk yang satu ini sangat wajib di miliki dan dipakai ketika melakukan pendakian, karena sepatu gunung ini sudah di desain khusus untuk menghadapi jalur yang tidak mulus. Beban nya yang cukup berat membantu ketika kita menstabilkan tubuh menginjak tanah, yang notabene jalur pendakian ini umum nya berupa tanah, bebatuan dan juga rerumputan. 02. Pakaian Outdoor Untuk Baju pilih lah nya berbahan dasar Polyester / Wol karena di samping tidak panas, juga menyerap keringat lebih cepat dari kaos biasa. Dan juga persiapkan jaket untuk pendakian yang memakan waktu beberapa hari karena suhu di pegunungan di malam hari sangat dingin. Untuk Celana, gunakan celana panjang dengan model Cargo, karena selain menyerap keringat. Celana model ini lebih nyaman di pakai dan juga tidak cepat basah. Sehingga tidak membuat kita kedinginan di malam hari. 03. Manset Untuk yang satu ini lebih ke opsional saja, karena manset berfungsi untuk melindungi siku lengan dari gesekan, jadi mungkin bisa alternatif lain dengan menggunakan baju lengan panjang ataupun jaket. 04. Tas Carrier Carrier atau Keril, adalah salah satu senjata wajib jika melakukan kegiatan outdoor ini. Karena struktur tas ini yang cukup ringan dan muatan yang cukup besar dengan ukuran dari 45 liter – 80 liter. Sangat terbantu bagi pendaki untuk membawa perlengkapan yang memadai, sebut saja Tenda, Pakaian, Peralatan Masak, Makanan dll 05. Perlengkapan Tambahan Perlengkapan ini sebenar nya mempunyai fungsi penting seperti Tenda, Perlengkapan Masak, Makanan dll. Namun beberapa bisa di sewa di pos sebelum memulai pendakian atau di jasa penyewaan perlengkapan outdoor di sekitar gunung. Karena akan sedikit ribet jika kita membawa Tenda dari rumah di Jakarta untuk ke gunung Rinjani Lombok. Walaupun sekarang tenda dan perlengkapan lainnya sudah banyak yang portabel dan cukup ringan. 06. Cintailah Alam Nah yang ini memang wajib sekali untuk di pahami dan di makan baik-baik, bagi pendaki pemula maupun yang sudah pengalaman. Mencintai alam dengan tidak membuang Sampah sembarangan dan selalu membawa kembali turun gunung sampah yang sudah di pakai, juga tidak merusak ekosistem alam seperti memetik bunga, membakar lahan dll. Dan juga yang lagi booming saat ini adalah menulis dengan secarik kertas tulisan apapun itu, dengan tujuan untuk di foto di Puncak Gunung, namun bekas kertas nya di buang begitu saja di sana tidak di bawa turun kembali. Cintailah Alam
  10. Berangan Trip Organizer

    [OPEN TRIP] Hiking Ranu Kumbolo

    Ranu Kumbolo adalah sebuah danau gunung di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Terletak di Pegunungan Tengger, di kaki Gunung Semeru, dan merupakan bagian dari Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Ranu Kumbolo ada di jalur pendakian menuju puncak Semeru (Mahameru). Tempat ini biasa dijadikan sebagai bumi perkemahan dan tempat beristirahat sebelum mendaki ke puncak. Date :29 – 30 Agustus 201524 – 25 Oktober 2015Itinerary : Hari 1 (B, L, D) Pukul 07.00 peserta berkumpul di meeting point (Stasiun Malang). Setelah sarapan, kita akan berangkat menuju Ranupane, pintu gerbang pendakian Gunung Semeru. Diperkirakan pukul 12.00 tiba di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan pendakian menuju Ranu Kumbolo. Pendakian sejauh 10 km akan ditempuh selama + 6 jam. Malam hari setibanya di Ranu Kumbolo, kita akan buka tenda dan menyiapkan api unggun. Hari 2 (B, L) Pagi hari bisa digunakan untuk melihat sunrise di Ranu Kumbolo. Setelah makan pagi, kita akan menuju tanjakan cinta dan padang rumput Oro-Oro Ombo. Sekitar pukul 10.00 kembali trekking menuju Ranupaneselama + 4 jam. Sesampainya di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan perjalanan kembali ke kota Malang. Diperkirakan pukul 19.00 sudah tiba di Malang, dan trip berakhir. (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Price : Rp. 775.000/pax Quota : min. 10 pax Include :Transportasi Malang – Tumpang PPJeep Tumpang – Ranupane PPMakan 5xMinum (air mineral, teh, kopi)Perizinan masuk kawasan TNBTSGuidePorterPerlengkapan camping (tenda, sleeping bag, matrass, kompor+nesting)Exclude :Transportasi ke/dari meeting pointHal-hal yang tidak disebutkan di atasTerms & Conditions :Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp. 350.000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran.Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran DP, maka DP dinyatakan hangus.Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan.Apabila peserta terlambat datang di lokasi keberangkatan pada waktu yang telah ditentukan, maka peserta dianggap batal dan biaya yang telah dibayarkan dinyatakan hangus.Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan.Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka DP ataupun biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%.Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat.Contact : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245 Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_tripWebsite : www.berangan.com
  11. Berangan Trip Organizer

    [Open Trip] Hiking Gunung Rinjani

    Gunung Rinjani adalah gunung yang berlokasi di Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat. Gunung yang merupakan gunung berapi kedua tertinggi di Indonesia dengan ketinggian 3.726 mdpl ini merupakan gunung favorit bagi pendaki Indonesia karena keindahan pemandangannya. Danau Segara Anak yang merupakan kaldera Gunung Rinjani, menjadi point of interest dari gunung ini. Date : 15 - 19 Agustus 2015 Itinerary : Hari 1 : BANDARA - SEMBALUN - POS 3 ( L, D) Bertemu di meeting point, yaitu Bandara Internasional Lombok pada pukul 09.00. Kemudian langsung menujuDesa Sembalun yang menjadi gerbang pendakian Gunung Rinjani. Setelah makan siang dan registrasi, memulai pendakian menuju Pos 3 (1800 mdpl) selama sekitar 6 jam. Kita akan berkemah di Pos 3. Hari 2 : POS 3 - PLAWANGAN SEMBALUN (B, L, D) Setelah makan pagi, kita akan naik lagi menuju Plawangan Sembalun (2639 mdpl), menempuh perjalanan sekitar 5 jam. Di Plawangan Sembalun kita sudah dapat melihat pemandangan Segara Anak serta matahari terbenam yang indah. Di sinilah tempat kita berkemah dan beristirahat sebelum menuju puncak esok harinya. Hari 3 : PLAWANGAN SEMBALUN - PUNCAK RINJANI - SEGARA ANAK (B, L, D) Pukul 02.00 pagi, memulai pendakian yang cukup berat selama 3 jam menuju puncak Gunung Rinjani (3726 mdpl). Setibanya di puncak, kita akan merasakan kepuasan karena telah berhasil mencapai puncak gunung berapi tertinggi kedua di Indonesia (yey!) serta dapat menikmati sunrise dan siluet Gunung Agung di Bali. Setelah itu kita kembali ke Plawangan Sembalun untuk makan pagi. Kemudian turun menuju Segara Anak (2000 mdpl), danau yang merupakan kaldera Gunung Rinjani. Perjalanan ditempuh sekitar 3 jam. Di Segara Anak kita akan berkemah. Sisa hari dapat digunakan untuk bersantai dan berenang di danau, atau berendam di pemandian air panas. Hari 4 : SEGARA ANAK - PLAWANGAN SENARU - SENARU - SENGGIGI (B, L, D) Setelah makan pagi, kita akan meninggalkan danau dan mendaki menuju Plawangan Senaru (2461 mdpl). Trek yang dilalui akan cukup berat, menempuh sekitar 3 jam. Setelah istirahat makan siang, kita turun menuju Desa Senaru (601 mdpl), yang menjadi pos akhir pendakian. Perjalanan akan memakan waktu sekitar 5 jam. Di Senaru, sudah ada mobil yang akan mengantarkan kita ke hotel di Senggigi untuk bermalam. Hari 5 : SENGGIGI - SADE - KUTA - SEGER - MAWUN - BANDARA (B, L) Check-out hotel, lalu menuju Desa Sade, yaitu desa adat Suku Sasak yang memperlihatkan rumah-rumah tradisional serta gaya hidup penduduknya. Setelah itu menuju beberapa pantai indah di Lombok, seperti Pantai Kuta, Pantai Mawun, dan Pantai Seger. Puas menikmati pantai, Anda akan kami antar hingga bandara, dan trip berakhir. (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Price : Rp 2,400,000/pax Quota : min. 10 pax Include :Transportasi darat (mobil AC) selama tripTiket masuk TN RinjaniTiket masuk Desa SadeTiket masuk Pantai Kuta, Seger, Mawun1N Hotel di Senggigi (AC, 1 kamar 2 orang)Makan 13xAir mineralGuidePorterPerlengkapan camping (tenda, sleeping bag, matrass, kompor+nesting) Exclude :Tiket pesawatHal-hal yang tidak disebutkan di atas Terms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp 1,200,000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran.Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan.Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus.Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan.Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%.Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%.Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact : Intan PrimadewatiCall/WhatsApp : +6281233843907 . +6285748800237Pin BB : 7535A773 Indra YuliantoCall/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.comFacebook : Berangan Trip OrganizerTwitter : @berangan_tripWebsite : www.berangan.com
  12. w712era

    Hiking Equipment

    Brand: KEEN • Insole features: shock-absorbing insoles • Shoes Category: hiking shoes • Suitable for: Male • Upper height: High to help • Help surface material: first layer of leather • Outsole material: carbon rubber • Midsole material: PHYLON • Features: damping slip resistant breathable light and warm • Shoe size: 40.5 /41/ 42 /42.5 /43 /44 /44.5 /45/ 45.5/ 46 /47.5 Yang berminat silahkan kontak di 08157021939 bagi yang PM tolong di Add dahulu Thanks
  13. Masih seputar jalur hiking di Gunung Fuji. Dari total 4 jalur yang bisa digunakan untuk mencapai puncak gunung yang menjadi simbol Jepang itu, 2 diantaranya, yaitu Yoshida Trail dan Fujinomiya Trail sudah saya tulis dalam tulisan Mendaki Gunung Fuji (2): Yoshida Trail dan Fujinomiya Trail. Panduan awal seputar hiking di Gunung Fuji bisa dibaca di Mendaki Gunung Fuji (1): Informasi Dasar. Dan aneka fakta tentang Gunung Fuji bisa dibaca di Gunung Fuji dan Aneka Fakta Seru Tentangnya. Foto 00: Peta jalur hiking di Gunung Fuji [foto: SUMBER] Subashiri Trail Nama stasiun: Stasiun Subashiri 5th Posisi stasiun: di Prefektur Shizuoka, tepatnya di ketinggian 2000 meter di atas permukaan laut Akses dari Tokyo: Cara paling mudah adalah dengan naik JR Tokaido Line dari Stasiun Tokyo dan transfer ke JR Gotemba Line di Stasiun Kozu (Kanagawa) dan turun di Stasiun Gotemba (123 menit, 1940 yen*). Dari Stasiun Gotemba, naik bus ke Stasiun Subashiri 5th (60 menit, 1540 yen* untuk sekali jalan dan 2100 yen* untuk pulang-pergi). Bus ini beroperasi setiap hari saat musim mendaki, dan hanya di akhir pekan saat bukan musim mendaki. Perkiraan waktu pendakian: 5-8 jam (naik), 3-5 jam (turun) Karakteristik jalur: -Jalur ini memiliki kode warna merah. -Jalurnya cukup landai dan melewati hutan hingga hampir ke puncak gunung. Saat berada di hutan, jarak pandang akan terbatas khususnya saat turun kabut maupun malam hari. Jangan lupa membawa lampu kepala jika ingin lewat jalur ini. -Subashiri Trail ini menyusuri sisi timur dari Gunung Fuji. Begitu berhasil melewati hutan, pemandangan matahari terbit dan hamparan awan bisa langsung terlihat. -Merupakan satu-satunya jalur yang tidak mengarah langsung ke puncak Gunung Fuji. Di Stasiun ke-8 akan ada pertemuan dengan Yoshida Trail dan selanjutnya bergabung dengan Yoshida Trail. -Jalur untuk naik rutenya berbeda dengan jalur turun. Sebetulnya jalur ini relatif sepi oleh pendaki, dan baru ramai saat pertemuan dengan Yoshida Trail. Foto 01: Gunung Fuji dilihat dari Subashiri Trail [foto: Σ64/wikimedia] Informasi penting yang harus dicatat dari jalur ini: -Stasiun Subashiri 5th ini merupakan stasiun kedua yang paling mudah di akses dari Tokyo setelah Stasiun Fuji Subaru Line 5th. Sayangnya fasilitas di stasiun ini kurang lengkap dibanding Stasiun Fuji Subaru Line 5th. Hanya terdapat 3 toko dan toilet umum di stasiun ke-5, dan tidak tersedia koin locker. -Tempat peristirahatan hanya ada di jalur naik saja. Namun cukup mudah di akses dari jalur turun. -Tak jauh dari stasiun, ada jalur hiking yang sedikit menyimpang. Jalur tersebut akan mengarah ke sebuah puncak kecil bernama Kofuji yang bisa ditempuh dalam waktu 20 menit-an. -Tidak ada fasilitas P3K. Foto 02: Pemandangan dari atas Subashiri Trail [foto: Hajime NAKANO/flickr] Gotemba Trail Nama stasiun: Stasiun Gotemba 5th Posisi stasiun: di Prefektur Shizuoka, tepatnya di ketinggian 1450 meter di atas permukaan laut Akses dari Tokyo: Cara paling mudah adalah dengan naik JR Tokaido Line dari Stasiun Tokyo dan transfer ke JR Gotemba Line di Stasiun Kozu (Kanagawa) dan turun di Stasiun Gotemba (123 menit, 1940 yen*). Dari Stasiun Gotemba, naik bus ke Stasiun Gotemba 5th (40 menit, 1110 yen* untuk sekali jalan dan 1540 yen* untuk pulang-pergi). Bus ini beroperasi setiap hari saat musim mendaki, dan hanya di akhir pekan saat bukan musim mendaki dan saat liburan. Perkiraan waktu pendakian: 7-10 jam (naik), 3-6 jam (turun) Karakteristik jalur: -Jalur ini memiliki kode warna hijau. -Jalurnya cukup landai dan melewati track dengan batuan vulkanik di dekat stasiun ke-8. -Gotemba Trail ini menyusuri sisi tenggara Gunung Fuji. -Jalur untuk naik rutenya berbeda dengan jalur turun. -Karena titik awalnya berada di ketinggian 1450 meter, jalur ini menjadi jalur hiking terpanjang dengan waktu tempuh terlama. Mungkin itu juga salah satu alasan mengapa jalur ini paling sepi oleh pendaki. Disarankan hanya pendaki yang kuat menempuh perjalanan jauh saja yang mengambil rute ini. -Petunjuk arah terbilang minim, sehingga ada kemungkinan pendaki dapat kehilangan arah saat kabut tiba atau saat malam hari. Informasi penting yang harus dicatat dari jalur ini: -Stasiun Gotemba 5th ini merupakan stasiun yang paling minim fasilitas di antara ke-4 stasiun ke-5 di Gunung Fuji. Fasilitas umumnya pun hanya ada beberapa toko, toilet, dan tempat parkir di sekitar stasiun. Pusat informasi pun sifatnya hanya temporer saja. -Tempat peristirahatan di jalur ini paling sedikit dibanding jalur-jalur lainnya. Sama sekali tidak ada tempat istirahat di antara Stasiun ke-5 hingga stasiun ke-7. Jadi jalur ini benar-benar disarankan bagi pendaki yang mencari ketenangan dan ingin menikmati suasana, dan tentunya memiliki fisik yang baik. -Tidak ada fasilitas P3K. Selain membahas tentang ke-4 jalur, saya ingin berbagi informasi tentang tempat peristirahatan, toilet, dan kenapa keberadaan keduanya wajib diketahui oleh pendaki. Yang dimaksud dengan tempat peristirahatan dalam tulisan ini adalah pondok gunung. Mengingat Gunung Fuji ini memiliki ketinggian di atas 3000 meter, sangat tidak disarankan untuk pergi menuju puncak gunung dalam 1x perjalanan untuk meminimalkan bahaya yang mungkin timbul karena penurunan kondisi tubuh akibat udara yang tipis maupun cuaca yang ekstrim. Untuk itulah disediakan berbagai pondokan (yang penyebarannya sudah saya jelaskan di masing-masing trail). Agar kondisi tubuh terjaga dan menghindari hal-hal yang tak diinginkan, disarankan bagi pendaki untuk menginap 1 malam di pondok gunung dan baru melanjutkan perjalanan ke puncak keesokan harinya. Rata-rata pondokan hanya buka saat musim mendaki tiba namun tak sedikit juga yang tutup sebelum musim mendaki berakhir. Jadi jika memang punya rencana untuk mendaki Gunung Fuji, sangat disarankan untuk mengecek jadwal operasional pondok gunung yang berada di jalur yang diinginkan. Catatan lain yang perlu diperhatikan, semua pondok gunung hanya menerima pembayaran dengan uang tunai. Salah satu informasi tentang pondok gunung tersebut bisa dilihat disini. Untuk toilet, pendaki dapat menggunakan toilet umum yang tersedia di berbagai jalur maupun menggunakan toilet di pondok gunung (khusus untuk musim mendaki saja). Hanya saja perlu diperhatikan, toilet-toilet di Gunung Fuji ini tipenya toilet ekologis. Harap perhatikan baik-baik petunjuk penggunaan masing-masing toilet, dan diharapkan pendaki turut berkontribusi dalam perawatan toilet dengan membayar biaya toilet. Kurang lebih itulah informasi seputar mendaki gunung Fuji yang bisa saya bagikan. Semoga bermanfaat. *** *Foto (kecuali foto 00) diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  14. Setelah mengenal beberapa fakta tentang Gunung Fuji dalam tulisan Gunung Fuji dan Aneka Fakta Seru Tentangnya serta mengulas beberapa fakta yang harus diketahui jika ingin naik ke Gunung Fuji (baca disini: Mendaki Gunung Fuji (1): Informasi Dasar), sekarang saatnya mengenal bermacam stasiun yang ada di Gunung Fuji. Untuk informasi awal, stasiun disini bukan stasiun kereta yah, melainkan spot pemberhentian saat mendaki gunung. Dalam tulisan sebelumnya saya sudah menjelaskan, di Gunung Fuji ada 4 jalur pendakian yaitu Yoshida Trail, Subashiri Trail, Gotemba Trail, dan Fujinomia Trail. Ke-4 jalur tersebut, kecuali Subashiri Trail yang berpotongan dengan Yoshida Trail, mengarah ke puncak gunung Fuji. Masing-masing jalur memiliki stasiun yang bisa dianggap sebagai titik awal pendakian (walau ke-4 stasiun tersebut sejatinya berada di tengah-tengah jalur pendakian dari titik nol ke puncak gunung). Ke-4 stasiun tersebut adalah Stasiun Fuji Subaru Line 5th (ada di jalur Yoshida Trail), Stasiun Subashiri 5th (jalur Subashiri Trail), Stasiun Gotemba 5th (jalur Gotemba Trail), dan Stasiun Fujinomiya 5th (jalur Fujinomiya Trail); dan menariknya, ke-4 stasiun tersebut berada di titik yang berbeda-beda sehingga ada 4 pilihan cara untuk mencapai ke puncak Gunung Fuji. Pada tulisan ini saya ingin berbagi gambaran kasar tentang masing-masing jalur dan cara untuk mencapai ke masing-masing stasiun (beserta perkiraan biayanya) jika diakses dari Tokyo (dengan asumsi wisatawan yang akan pergi ke Gunung Fuji berangkat dari Tokyo). Harapannya, mudah-mudahan teman-teman yang berminat untuk hiking ke Gunung Fuji bisa mendapat gambaran jalur pendakian mana yang paling sesuai dengan selera dan juga budget. Foto 00: Peta jalur hiking di Gunung Fuji [foto: SUMBER] Saya akan mulai dari jalur yang paling populer untuk wisatawan, yaitu Yoshida Trail. Yoshida Trail Nama stasiun: Stasiun Fuji Subaru Line 5th (dikenal juga sebagai Stasiun Yoshidaguchi 5th atau Stasiun Kawaguchiko 5th) Posisi stasiun: di Prefektur Yamanashi, tepatnya di ketinggian 2300 meter di atas permukaan laut Akses dari Tokyo: dari Stasiun Shinjuku, naik highway bus menuju Stasiun Fuji Subaru line 5th. Lamanya perjalanan 140 menit, biayanya 2700 yen* untuk sekali jalan. Bus tersebut hanya beroperasi saat jalur pendakian resmi dibuka (Juli-September), dan hanya di akhir pekan (Oktober-Juni). Perlu reservasi untuk dapat naik bus ini. Perkiraan waktu pendakian: 5-7 jam (naik), 3-5 jam (turun) Karakteristik jalur: -Jalur ini memiliki kode warna kuning. -Yoshida Trail ini menyusuri sisi utara dari Gunung Fuji. -Jalurnya lumayan datar hingga ke stasiun ke-7, zig zag, dan sedikit berbatu hingga sampai ke puncak. -Merupakan jalur paling ramai dan paling disukai oleh wisatawan, sehingga akan sangat penuh saat musim pendakian resmi dibuka. -Jalur untuk naik rutenya berbeda dengan jalur turun, dan di antara Stasiun ke-8 dengan puncak terdapat persinggungan dengan Subashiri Trail. Titik ini biasanya yang paling padat oleh wisatawan. Foto 01: Padatnya wisatawan di Yoshida Trail [foto: Hajime NAKANO/wikimedia] Informasi penting yang harus dicatat dari jalur ini: -Stasiun Fuji Subaru Line 5th ini merupakan stasiun dengan fasilitas yang paling lengkap. Terdapat toko, pusat informasi, dan toilet umum di stasiun ke-5 dan ke-6. Berada di ketinggian 2300 meter juga membuat pendaki bisa menikmati pemandangan ke danau-danau di sekitar gunung Fuji. Terdapat juga kuil Komitake di stasiun ini. -Stasiun Fuji Subaru Line 5th ini berada di tengah-tengah Yoshida Trail. Titik awal jalur ini sebetulnya ada di Sengen Shrine yang berada di kaki bukit. -Terdapat banyak pondok peristirahatan di jalur naik, dan sangat sedikit di jalur turun. -Di dekat Stasiun Fuji Subaru Line 5th terdapat jalur hiking bernama Ochudo Trail. Jalur ini memang tidak akan membawa sampai ke puncak dan hanya mengitari gunung di ketinggian yang sama, namun menarik juga untuk dijelajahi khususnya bagi yang tidak yakin bisa sampai ke puncak gunung. -Ada P3K di stasiun ke-7 dan stasiun ke-8. Foto 02: Sengen Shrine, titik awal sesungguhnya dari Yoshida Trail [foto: Neworion/wikimedia] Fujinomiya Trail Nama stasiun: Stasiun Fujinomiya 5th Posisi stasiun: di Prefektur Shizuoka, tepatnya di ketinggian 2400 meter di atas permukaan laut Akses dari Tokyo: -Dari Stasiun Shinagawa atau Stasiun Tokyo, naik shinkansen Kodama ke Stasiun Shin-Fuji (60 menit, 5390 yen* atau gratis via JR Pass). Dari Stasiun Shin-Fuji tinggal naik bus ke Stasiun Fujinomiya 5th. Harga tiketnya 2380 yen* untuk sekali jalan dan 3100 yen* untuk pulang pergi (durasi 2 jam). -Dari Stasiun Tokyo, naik Shinkansen Kodama ke Stasiun Mishima (60 menit, 4320 yen* atau gratis via JR Pass). Dari Stasiun Mishima tinggal naik bus ke Stasiun Fujinomiya 5th. Harga tiketnya 2460* untuk sekali jalan dan 3100 yen* untuk pulang pergi. Catatan tambahan, bus dari Stasiun Mishima hanya beroperasi saat waktu pendakian dibuka. Diluar waktu tersebut, hanya ada bus dari stasiun Shin-Fuji saja menuju ke Stasiun Fujinomiya 5th. Perkiraan waktu pendakian: 4-7 jam (naik), 2-4 jam (turun) Karakteristik jalur: -Jalur ini memiliki kode warna biru. -Fujinomiya Trail ini menyusuri sisi selatan dari Gunung Fuji. -Secara keseluruhan, jalurnya sangat berbatu dan curam. Jadi harus ekstra waspada karena banyak yang dilaporkan jatuh dan terluka di jalur ini. -Merupakan jalur paling ramai kedua yang disukai oleh wisatawan. Itu karena Stasiun Fujinomiya 5th merupakan stasiun tertinggi dan memiliki jarak terdekat dengan puncak gunung. -Jalur untuk naik rutenya sama dengan jalur turun, sehingga pendaki tidak akan salah mengambil jalur. Namun karena hal itu juga pendaki harus memperhatikan keadaan sekelilingnya. Jangan sampai menghalangi jalan, dan harus mengalah pada pendaki yang akan naik. Foto 03: Fujinomiya Trail [foto: Hajime NAKANO/flickr] Informasi penting yang harus dicatat dari jalur ini: -Stasiun Fujinomiya 5th merupakan stasiun terpopuler kedua dari seluruh stasiun ke-5 di Gunung Fuji. Stasiun ini juga menjadi stasiun kedua yang fasilitasnya paling lengkap dan relatif mudah di akses oleh transportasi publik. Terdapat fasilitas toko, restoran, dan toilet di sekitar stasiun. -Terdapat banyak tempat peristirahatan di setiap stasiun di jalur ini. -Di stasiun ke-6 terdapat pertemuan dengan jalur hiking Hoeizan. Mengelilingi jalur ini membutuhkan waktu 30-60 menit untuk kembali lagi ke Fujinomiya Trail. Di jalur ini pendaki bisa melihat kawah Hoeizan, dan saat hari cerah, dari puncak jalur tersebut pendaki bisa melihat pemandangan ke Samudera Pasifik dan Tokyo. -Terdapat P3K di stasiun ke-8. Foto 04: Fujinomiya Trail [foto: Hajime NAKANO/flickr] Dua jalur lainnya, ditambah dengan tips ekstra untuk mendaki gunung dan informasi seputar tempat peristirahatan akan saya bagi dalam tulisan selanjutnya yah. Semoga bermanfaat. *** *Harga sewaktu-waktu dapat berubah. **Seluruh foto (kecuali foto 00) diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  15. Tulisan ini lanjutan dari tulisan sebelumnya tentang Takao-san, gunung paling populer di Tokyo. Jadi baca dulu tulisan bagian pertama, karena disini saya akan lanjut berbagi informasi seputar Takao-san. Seperti yang telah disinggung sebelumnya, Takao-san memiliki beberapa tempat menarik yang dapat dikunjungi disela waktu hiking. Ada juga yang sengaja menjadikan tempat-tempat tersebut sebagai tujuan utama datang ke Takao-san. Beragam tempat menarik tersebut ada yang berskala besar, ada juga yang sebatas spot kecil yang memiliki sejarah tertentu. Berikut beberapa tempat menarik yang wajib dikunjungi saat berada di Takao-san. Yakuo-in Temple Alamat: 2177 Takao-machi, Hachioji City, Tokyo 193-8686 Telp: 042-661-1115, Fax: 042-664-1199 Akses: Melalui hiking trail no 1 Kuil ini termasuk salah satu kuil Budha yang memiliki sejarah panjang. Kuil Yakuo-in, yang memiliki nama resmi Takao-san Yakuo-in Yuki-ji Temple, konon sudah berdiri sejak tahun 744. Kaisar Shomu-lah yang memerintahkan pembangunan kuil ini dan eksekusinya dikerjakan oleh Gyoki Bosatsu. Kini kuil Yakuoin menjadi salah satu kuil Daihonzan, bagian dari Chizan School dari Sekte Shingon. Saat ini kuil Yakuo-in menarik untuk dikunjungi, selain karena faktor sejarahnya dan juga fungsinya sebagai tempat beribadah, juga karena banyaknya bangunan yang bisa dilihat-lihat di kompleks kuil ini. Ya, seperti hal-nya mayoritas kuil Budha, kuil Yakuo-in ini terdiri dari beberapa bangunan yang membentuk kompleks yang cukup besar. Beberapa bangunan yang dapat dilihat disini antara lain: Okunoin Fudo-do Hall, Daishi-do Hall, Nio-mon Gate, Shitenno-mon Gate, Main Hall, dan Izzuna Gongen-do Hall. (1) Okunoin Fudo-do Hall, (2) Niomon Gate, (3) Shitennomon Gate, (4) Main hall, (5) Izuna Gongen-do Hall. (foto: *_*) Sebagai sebuah kuil yang cukup besar, kuil Yakuo-in memiliki beberapa event dan layanan yang menarik minat wisatawan. Berikut beberapa diantaranya: - Pada tahun baru, ada ritual Goma fire yang dilakukan antara tengah malam dan pukul 5 sore. - Setiap tanggal 3 Februari, ada perayaan setsubun yang diisi dengan berbagai pertandingan sumo dan pertunjukan lainnya. - Setiap hari Minggu kedua di bulan Maret setiap tahunnya, ada ritual api yang disebut Saito Goma-ku. - Setiap pukul 08.30 dan 16.30 ada ritual untuk memohon keselamatan berlalu lintas. Untuk mengikuti ritual ini, pengunjung harus mendaftar setidaknya 30 menit sebelumnya. (6), (7), (8), (9) Suasana lain di Yakuno-in Temple [foto: *_*], (10) Relics Stupa [foto: Danirubioperez] Monkey Park and The Wild Pland Garden Akses: melalui hiking trail no 1 (2 menit jalan kaki dari Stasiun Sanjo) Jam operasional: 10.00-16.00 Harga tiket: ¥400* (dewasa), ¥200* (usia 3 tahun ke atas) Kedua fasilitas ini berada di satu tempat, dan bisa diakses melalui hiking trail no 1. Untuk Monkey Park, terdapat sekitar 50 monyet yang masing-masing diberi nama (beberapa bahkan akan menoleh jika namanya dipanggil). Monyet-monyet tersebut dapat melakukan berbagai atraksi seperti berjalan di atas tali, maupun atraksi sirkus lainnya. (11), (12), (13) Monkey Park [foto: *_*] Sedangkan the Wild Plant Garden merupakan area preservasi berbgai tumbuhan yang ada di sekitar Takao-san. Tempat ini memiliki beragam bunga yang akan mekar bergantian sepanjang tahun, sehingga menarik dikunjungi pada musim apapun. (14), (15), (16) Wild Plant Garden [foto: *_*] Beer Mount Akses: 6 menit menggunakan kereta kabel dari Stasiun Kyotaki Cable Car, 5 menit jalan kaki dari Stasiun Takaosanguchi, atau 5 menit jalan kaki dari Stasiun Sanjo Jam operasional: 15.00-21.00 (weekdays), 14.30-21.00 (Sabtu, Minggu, hari libur), 12.00-21.00 (pada Sabtu dan Minggu di bulan Juli-Agustus) Biaya: ¥3500* (laki-laki dewasa), ¥3300* (perempuan dewasa), ¥2500* (pelajar SMP), ¥1500* (pelajar SD), ¥500* (usia 3 tahun ke atas). Tambahan biaya ¥500* untuk setiap kelebihan waktu (per-30 menit) Namanya boleh saja Beer Mount, tapi tempat ini tak hanya menyajikan bir. Terdapat beragam wine, cocktail, dan variasi minuman ringan lainnya. Tempat ini juga memiliki menu kuliner ala Jepang, Barat, Italia, dan Cina, sehingga cukup populer juga diantara pengunjung wanita muda dan keluarga. Sistem pelayanannya adalah all-you-can eat and drink buffet, dengan waktu makan maksimum 2 jam. Beer Mount populer sebagai tempat nongkrong karena lokasinya yang menjadi satu dengan observatorium, dan menjadi salah satu tempat terbaik untuk menikmati Tokyo dari ketinggian di malam hari. (17) Observatorium di puncak Takao-san [foto: Jetalone], (18) Pemandangan malam dari Takao-san [foto: Lilyfan] Restaurant Musasabi Akses: 3 menit jalan kaki dari stasiun Takao-san guchi, atau 6 menit menggunakan kereta kabel, atau 5 menit jalan kaki dari Stasiun Lift Sanjo. Restoran Italia ini terbilang unik. Selain karena letaknya yang berada di ketinggian 500 meter, restoran ini juga hanya buka pada waktu tertentu saja: 1-15 Januari, 15 Maret-15 Juni, dan 15 Oktober-25 Desember. Diluar waktu itu, ada kafe yang beroperasi setiap hari Senin-Jum’at pukul 11.00-17.00, dan buffet service (setiap akhir pekan, pukul 11.00-17.00). Lalu adakah event-event khusus di Takao-san? Tentu saja ada. Selain aneka event yang telah disebut di bagian Yakuo-in Temple, ada beberapa event lain yang rutin diadakan di Takao-san. Dari sekian banyak event, berikut beberapa yang paling populer: - Takao Baigo Plum Festival. Diadakan pada Sabtu/Minggu di pertengahan Maret, bertempat di Uratakaomachi. - Takaosan Wakaba Festival. Diadakan setiap hari Minggu pertama di bulan April-hari Minggu terakhir di bulan Mei. Tempat di sekitar Stasiun Kiyotaki. - Shunki Taisai (Spring Festival). Diselenggarakan oleh kuil Yakuo-in setiap hari Minggu ketiga di bulan April. - Takaosan Beer Mount. Diadakan antara tanggal 1 Juli-akhir September, berlokasi di Observation Deck Takao-san. - Shuki Taisai (Autumn Festival), setiap tanggal 17 Oktober, bertempat di kuil Yakuo-in. Dan masih ada beberapa event minor lainnya yang rutin diselenggarakan di Takao-san dan sekitarnya. Takao-san juga populer dikunjungi pada sore hari di bulan Desember, karena disinilah salah satu tempat terbaik untuk menikmati terbenamnya matahari tanpa harus jauh-jauh pergi dari pusat kota Tokyo. Menariknya, pada bulan Desember kereta kabel dan lift juga akan beroperasi sedikit lebih lama, jadi pengunjung tak perlu takut harus mendaki dari bawah untuk mencapai puncak Takao-san. Berminat untuk hiking di Takao-san? Berikut cara termudah untuk mengakses gunung ini dari Tokyo: Dari Stasiun Shibuya, naik Inokashira Line menuju ke Stasiun Meidaimae. Ganti jalur dengan Keio Line, dan naik sampai Stasiun Takao – Takaosanguchi. Alternatif lainnya, dari Stasiun Shibuya, naik Inokashira Line sampai ke Stasiun Kichijoji, dilanjutkan dengan naik Chuo Line dan turun di Stasiun Takao. Dari Shinjuku, naik Chuo Line ke Stasiun Takao (43 menit) dan dilanjutkan dengan naik Keio Line ke Stasiun Takao-san guchi (3 menit). Atau langsung naik Keio Line menuju ke Takao-san guchi. Semoga bermanfaat! * Harga dapat berubah sewaktu-waktu. ** Seluruh foto diambil dari flickr via creative commons. Credit nama berdasarkan username flickr.
  16. Mau bagi - bagi tips aja buat yang mau daki gunung. Mungkin nanti ada yang bisa nambahin lagi: 1. Bawa barang seperlunya. 2. semua baju2 dimasukin dalam kantong plastik buat jaga2 kalau hujan. 3. Buat cewek, jangan lupa bawa pembalut kalau lagi dapet atau menjelang. 4. Lebih bagus pakai celana panjang, biar kalau kena ranting dll, ga langsung kena kulit. 5. Research tempat tujuan, kalau belum ada yang pengalaman, bisa sewa guide. karena beberapa gunung sudah ada jasa guide. 6. Siapkan fisik sejak beberapa minggu sebelum mendaki.
  17. Lagi heboh film 5 cm nih kawan2... udah tau kan 5 cm cerita tentang perjalanan 5 anak muda ke puncak mahameru dalam rangka merayakan temu kangen setelah 3 bulan ga ketemuan. Nah, klo di liat dari filmnya, ane agak kurang sreg karna banyak yang dibuat terlalu dramatis. Dari mulai dilaog sampe waktu perjalanan ke puncak mahamerunya. Ada yang udah pernah naik ke mahameru? Boleh dong bagi2 pengalamannya.. kayak apa rasanya, persiapan yg diperluin, terus tracknya kayak gmn? :)
  18. mau tanya nih, kalau Hiking ke Gunung lebih suka pakai apa? Gunungnya yang biasa dan ga menantang deh, yang sudah ada track seperti Gunung Gede. Kalau buat saya sih lebih suka pake sendal gunung yah. Biasa yang merek Eiger aja yang murah meriah. Ada juga temen yang lebih prefer pake sendal jepit, katanya lebih enak. Tapi katanya dia selalu bawa sendal cadangan, sering copot waktu hiking he2. Terus ada juga temen yang pake sepatu, katanya takut ketendang batu nanti berdarah....
  19. Halo Jalan2ers, mau tanya pendapat temen-temen semua nih...sebenarnya kalau lagi hiking dengan cewek-cewek, sebaiknya yang cowok bantuin angkat2 tasnya ngga ya? soalnya saya sih sebagai cewek lebih prefer bawa sendiri, karena ngga mau ngerepotin yang temen2 cowok. Tapi temen2 cewek saya suka bilang ngapain capek2 bawa kalau ada yg bawain Jadi bingung juga sih, di satu sisi, pengen juga hiking tanpa beban hehehe, tapi sebenarnya ngga enak juga ngerepotin. selama ini sih saya mengakalinya dengan membawa perlengkapan secukupnya aja. kl yg berat2 saya baru minta teman co untuk yg siapin. Kadang2 rada bete juga sih ngeliat yang dibawain, kayak nya mau hiking tapi ngga mau ngerasain "seru"nya angkat ransel sorry nih jadi curcol hehehe!
  20. D_GUNN3R1

    Sakit ketika Hiking

    Ada pertanyaan iseng nih, tapi mungkin bisa terjadi juga kan. Gimana kalau suatu kali, kita lagi Camping atau Hiking di Gunung, dimana ga ada sinyal telepon. Terus kita sudah 3/4 jalan ke puncak, kalau turun lagi butuh 1hari. Lalu teman kita tiba2 ada yang sakit, seperti demam. Apa langkah yang anda lakukan? Soalnya kejadian ini mungkin terjadi sih, malah pernah denger yang digigit ular dan disengat tawon. Belum lagi kesurupan.... Cuma mau tau aja pendapat teman - teman