Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'hostel'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 24 results

  1. Tanggal 16 Mei 2018. Setelah trip Eropa berakhir di Italy, aku terbang dari Roma ke Kuala Lumpur dengan menumpang Emirates. Maksud hati istirahat 2 malam di Kuala Lumpur untuk menyesuaikan jam biologis yang terpaut 6 jam antara Malaysia dengan negara Eropa yang aku kunjungi. Sombong... Istirahat saja harus di Kuala Lumpur... Bukan begitu brosis, aku punya trip selanjutnya ke Cina tanggal 18 Mei 2018, yang akhirnya aku batalin di jam- jam terakhir. Untungnya, rencana trip 10 hari di China belum ada booking apapun. Walaupun sayang, mau bagaimana lagi, toh harus ada yang diutamakan... Nah, selama 2 malam, aku pilih menginap di daerah KL Sentral. Supaya tidak terlalu repot kalau mau bolak- balik KLIA. Dan kali ini, aku pilih POD - The Backpacker`s Home. Letaknya belokan pertama kalau kita turun dari Monorail. Kalau kamu naik bus dari KLIA ataupun naik kereta, ya dekat banget. Kalau yang cari penginapan, yang pertimbangkan masalah jarak dekat, hostel ini boleh-lah. Living Room. Eh, hostel ini sekaligus ada cafe-nya. Karena itu, ada live music kalau malam hari. Penyanyinya, ya, penghuni hostel kali, yang punya bakat. Kurang jelas juga sih. Karena, selama 3 malam di sini ( perpanjang 1 malam karena batal ke Cina ), yang nyanyi ya penghuni hostel. Seru sih, bisa request lagu. Per malam, aku bayar Rp 100.000,- ya, masih lebih mahal dibanding Flip Bunc, yang letaknya juga disekitaran KL Sentral, tapi masih agak jauh. Free wifi kencang baik di living room maupun di kamar sampai kamar mandi sekalipun. Kebetulan, aku nginap di lantai 4. Eitss, ada lift kok. Lift-nya lega, tidak seperti lift pada umumnya di Hongkong. Oh ya, harga segitu untuk 4 beds mixed dorm ya. Masing- masing dapat loker dan handuk mandi. Dan sudah termasuk sarapan. Aku sendiri tidak pernah bangun pagi, jadi tidak pernah sarapan. Lha, baru bisa tidur jam 5 pagi. Masih belum bisa move on dari Eropa. Jam 5 pagi Malaysia, di Eropa baru jam 11 malam shayyyy... Kamar 4 beds.. Lainnya, bersih. Soalnya nyaman, tergantung masing- masing orang. Kalau aku sih nyaman. Tenang. Kamar mandi juga lega, shower air panas ( airnya tidak terlalu panas ), wc pisah. Memang, untuk kamar isi 4 beds, agak sempit. Kamar sebelah, kamar isi 10 beds, aku lihat sih lega banget. Staff-nya ramah dan informatif sih. Ada deposit kunci 20 RM dan dikembalikan saat check out. Sepertinya hostel ini 24 jam. Staff-nya standby terus. Malam terakhir, aku sampai jam 3 pagi, duduk nyantai sambil nge-youtube di living room. Aku kasih nilai 7,5 ya untuk hostel ini. Mungkin, aku akan kembali lagi ke hostel ini kalau ada main ke KL. Ya, kalau ingin menginap sekitaran KL Sentral sini. Tambahan, Setelah kali pertama itu aku nginap disini, aku masih beberapa kali balik ke hostel ini jika ada transit di KL. Pasalnya ya itu, karena dekat banget dengan KL Sentral, akses paling cepat ke KLIA. Tapi, terakhir kali, sebelum terbang ke London Oktober 2018 dan Casablanca Desember 2018 lalu, ada kejadian yang kurang menyenangkan buat aku. Parah. Ceritanya, yang waktu transit ke London, aku memang booked kamar dorm isi 10 orang. Aku dapat ranjang dekat pintu di kamar lantai 3. Saat sedang tidur sih tidak ada kendala apapun. Setelah checked out pun begitu. Tapi setelah di airport, badanku mulai keluar bintik- bintik merah. Gatal. Dan makin lama, makin banyak dan semakin besar bentolannya. Jadinya, sepanjang penerbangan ke London garuk terus. Dan baru sembuh, setelah 1 minggu di London. Aku cuma kasih minyak oles saja. Dan aku tidak bisa memastikan, sumbernya itu dari hostel ini apa bukan? Karena kan, baru mulai gatal, setelah di airport. Setelah checked out, aku masih ada pergi ke pasar. Asumsiku ya mungkin digigit serangga dari pasar. Aku diam dan tidak komplain. Setelah dari London, aku masih nginap di sini, tapi ranjangnya bagian atas dan dekat jendela, kamar yang sama. Ini yang pertama.. Bentolan sekitar pundak sampai ke lengan. Ketika mau transit ke Casablanca Desember 2018 lalu, kali ini sudah confirmed dari ranjangnya yang penuh serangga. 1 jam-an gitu setelah rebahan, badanku terasa gatal- gatal. Aku masih berpikir positif, aku bersihin spreinya sendiri. Tapi, kok semakin gatal ya. Terkejut, ketika melihat bentolannya sudah gede- gede banget. Tidak tahan lagi, langsung protes ke staffnya tengah malam itu juga. Aku minta pindah ranjang. Aku kasih lihat dong bentolan- bentolannya. Ya staffnya, minta maaf ( doang ). Keesokan paginya, ya ampun, bentolannya semakin banyak. Merah kayak delima. Aku kasihkan lihat lagi ke mereka. Dan staffnya bilang, memang sih, sudah saatnya semprot anti serangga. Buset. Oh ya, itu ranjang yang sama dengan ranjang yang aku tempati saat mau ke London sebelumnya, kamar lantai 3, dekat pintu, ranjang bagian bawah. Dan terparah adalah ketika mau ke Casablanca. Kaki kiri bengkak, bentolan juga ada di pundak, lengan dan paha. Dan sekarang, nilai yang pernah aku kasih 7,5 sepertinya tinggal 5 sih. Seharusnya, aku tidak mau balik lagi ke hostel ini, jika memang ada transit lagi di KL. Harga dorm isi 10 orang lebih murah, sekitar Rp 80.000 dan sudah termasuk dapat sarapan juga. Artikel ini bukan untuk menjelekkan hostel ini. Hanya sekedar bagi pengalaman tidak menyenangkan saja. Karena tidak berlaku untuk semua, karena kebetulan ( juga bisa saja ). Karena itu, mau nginap di hostel manapun, lebih waspada saja. Baca dengan seksama reviews dari yang sudah pernah nginap sebelumnya. Baik dari sisi kebersihan maupun keamanannya. Ini adalah pengalaman aku. Ada baiknya, sebelum rebahan diranjang, bersihkan dulu sejenak. Atau bawa sprei cadangan, kalau perlu... Sebetulnya, aku cocok sama hostel ini. Oke- oke saja. Karena memang sesuai harganya lah. Asik, santai dan paling penting karena lokasinya strategis banget. Tapi, pengalaman digigit serangga di hostel ini bukan yang pertama kali dan bukan yang terparah. Next, aku akan bagi pengalaman, bagaimana digigit serangga sampai harus ke 4 dokter baru sembuh. Dan itu gigitannya, aku dapat dari Sydney, Australia. With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---Semua mahluk hidup berbahagia---
  2. Tanggal 16 Mei 2018. Setelah trip Eropa berakhir di Italy, aku terbang dari Roma ke Kuala Lumpur dengan menumpang Emirates. Maksud hati istirahat 2 malam di Kuala Lumpur untuk menyesuaikan jam biologis yang terpaut 6 jam antara Malaysia dengan negara Eropa yang aku kunjungi. Sombong... Istirahat saja harus di Kuala Lumpur... Bukan begitu brosis, aku punya trip selanjutnya ke Cina tanggal 18 Mei 2018, yang akhirnya aku batalin di jam- jam terakhir. Untungnya, rencana trip 10 hari di China belum ada booking apapun. Walaupun sayang, mau bagaimana lagi, toh harus ada yang diutamakan... Nah, selama 2 malam, aku pilih menginap di daerah KL Sentral. Supaya tidak terlalu repot kalau mau bolak- balik KLIA. Dan kali ini, aku pilih POD - The Backpacker`s Home. Letaknya belokan pertama kalau kita turun dari Monorail. Kalau kamu naik bus dari KLIA ataupun naik kereta, ya dekat banget. Kalau yang cari penginapan, yang pertimbangkan masalah jarak dekat, hostel ini boleh-lah. Living Room. Eh, hostel ini sekaligus ada cafe-nya. Karena itu, ada live music kalau malam hari. Penyanyinya, ya, penghuni hostel kali, yang punya bakat. Kurang jelas juga sih. Karena, selama 3 malam di sini ( perpanjang 1 malam karena batal ke Cina ), yang nyanyi ya penghuni hostel. Seru sih, bisa request lagu. Per malam, aku bayar Rp 100.000,- ya, masih lebih mahal dibanding Flip Bunc, yang letaknya juga disekitaran KL Sentral, tapi masih agak jauh. Free wifi kencang baik di living room maupun di kamar sampai kamar mandi sekalipun. Kebetulan, aku nginap di lantai 4. Eitss, ada lift kok. Lift-nya lega, tidak seperti lift pada umumnya di Hongkong. Oh ya, harga segitu untuk 4 beds mixed dorm ya. Masing- masing dapat loker dan handuk mandi. Dan sudah termasuk sarapan. Aku sendiri tidak pernah bangun pagi, jadi tidak pernah sarapan. Lha, baru bisa tidur jam 5 pagi. Masih belum bisa move on dari Eropa. Jam 5 pagi Malaysia, di Eropa baru jam 11 malam shayyyy... Kamar 4 beds.. Lainnya, bersih. Soalnya nyaman, tergantung masing- masing orang. Kalau aku sih nyaman. Tenang. Kamar mandi juga lega, shower air panas ( airnya tidak terlalu panas ), wc pisah. Memang, untuk kamar isi 4 beds, agak sempit. Kamar sebelah, kamar isi 10 beds, aku lihat sih lega banget. Staff-nya ramah dan informatif sih. Ada deposit kunci 20 RM dan dikembalikan saat check out. Sepertinya hostel ini 24 jam. Staff-nya standby terus. Malam terakhir, aku sampai jam 3 pagi, duduk nyantai sambil nge-youtube di living room. Aku kasih nilai 7,5 ya untuk hostel ini. Mungkin, aku akan kembali lagi ke hostel ini kalau ada main ke KL. Ya, kalau ingin menginap sekitaran KL Sentral sini. Tambahan, Setelah kali pertama itu aku nginap disini, aku masih beberapa kali balik ke hostel ini jika ada transit di KL. Pasalnya ya itu, karena dekat banget dengan KL Sentral, akses paling cepat ke KLIA. Tapi, terakhir kali, sebelum terbang ke London Oktober 2018 dan Casablanca Desember 2018 lalu, ada kejadian yang kurang menyenangkan buat aku. Parah. Ceritanya, yang waktu transit ke London, aku memang booked kamar dorm isi 10 orang. Aku dapat ranjang dekat pintu di kamar lantai 3. Saat sedang tidur sih tidak ada kendala apapun. Setelah checked out pun begitu. Tapi setelah di airport, badanku mulai keluar bintik- bintik merah. Gatal. Dan makin lama, makin banyak dan semakin besar bentolannya. Jadinya, sepanjang penerbangan ke London garuk terus. Dan baru sembuh, setelah 1 minggu di London. Aku cuma kasih minyak oles saja. Dan aku tidak bisa memastikan, sumbernya itu dari hostel ini apa bukan? Karena kan, baru mulai gatal, setelah di airport. Setelah checked out, aku masih ada pergi ke pasar. Asumsiku ya mungkin digigit serangga dari pasar. Aku diam dan tidak komplain. Setelah dari London, aku masih nginap di sini, tapi ranjangnya bagian atas dan dekat jendela, kamar yang sama. Ini yang pertama.. Bentolan sekitar pundak sampai ke lengan. Ketika mau transit ke Casablanca Desember 2018 lalu, kali ini sudah confirmed dari ranjangnya yang penuh serangga. 1 jam-an gitu setelah rebahan, badanku terasa gatal- gatal. Aku masih berpikir positif, aku bersihin spreinya sendiri. Tapi, kok semakin gatal ya. Terkejut, ketika melihat bentolannya sudah gede- gede banget. Tidak tahan lagi, langsung protes ke staffnya tengah malam itu juga. Aku minta pindah ranjang. Aku kasih lihat dong bentolan- bentolannya. Ya staffnya, minta maaf ( doang ). Keesokan paginya, ya ampun, bentolannya semakin banyak. Merah kayak delima. Aku kasihkan lihat lagi ke mereka. Dan staffnya bilang, memang sih, sudah saatnya semprot anti serangga. Buset. Oh ya, itu ranjang yang sama dengan ranjang yang aku tempati saat mau ke London sebelumnya, kamar lantai 3, dekat pintu, ranjang bagian bawah. Dan terparah adalah ketika mau ke Casablanca. Kaki kiri bengkak, bentolan juga ada di pundak, lengan dan paha. Dan sekarang, nilai yang pernah aku kasih 7,5 sepertinya tinggal 5 sih. Seharusnya, aku tidak mau balik lagi ke hostel ini, jika memang ada transit lagi di KL. Harga dorm isi 10 orang lebih murah, sekitar Rp 80.000 dan sudah termasuk dapat sarapan juga. Artikel ini bukan untuk menjelekkan hostel ini. Hanya sekedar bagi pengalaman tidak menyenangkan saja. Karena tidak berlaku untuk semua, karena kebetulan ( juga bisa saja ). Karena itu, mau nginap di hostel manapun, lebih waspada saja. Baca dengan seksama reviews dari yang sudah pernah nginap sebelumnya. Baik dari sisi kebersihan maupun keamanannya. Ini adalah pengalaman aku. Ada baiknya, sebelum rebahan diranjang, bersihkan dulu sejenak. Atau bawa sprei cadangan, kalau perlu... Sebetulnya, aku cocok sama hostel ini. Oke- oke saja. Karena memang sesuai harganya lah. Asik, santai dan paling penting karena lokasinya strategis banget. Tapi, pengalaman digigit serangga di hostel ini bukan yang pertama kali dan bukan yang terparah. Next, aku akan bagi pengalaman, bagaimana digigit serangga sampai harus ke 4 dokter baru sembuh. Dan itu gigitannya, aku dapat dari Sydney, Australia. With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---Semua mahluk hidup berbahagia---
  3. Tanggal 10 November 2016. Setelah menempuh perjalanan dari Phuket menggunakan bus umum dan beberapa kali pindah angkutan, aku tiba di Krabi sudah sore. Aku diturunkan pas didepan hostel yang aku sudah booked sebelumnya saat masih di Phuket. Waktu aku checked in di Slumber Party Hostel, petugasnya yang orang bule itu bilang, kalau namaku tidak terdaftar di-list nama tamu mereka hari itu. Aku tunjukkin bukti konfirmasi dari Agoda. Ya, dia sih tidak ngotot. Dia berusaha cek dan tetap, memastikan bahwa aku bukan tamu mereka. Kemudian, pada solusinya, dia minta maaf, mungkin ada yang tidak beres dengan sistem mereka. Dia bilang kalau hari itu penuh, aku diminta untuk pindah ke hostel lain, yang menurutnya, juga bagian dari hostel mereka juga. Dia juga bilang, lagian, Slumber Party Hostel ini bakalan pesta sepanjang malam. Aku rasa, kamu tidak akan cocok disini. Disini berisik dan orang akan mabuk- mabukan. Okey, well...Akhirnya aku tahu alasannya, kenapa dia tolak aku ? Tidak masalah sih buatku. Toh dipindahkan ke K- Bunk Hostel, tidak perlu bayar lagi dan hanya beberapa pintu dari hostel sebelumnya. Disini, memang, terasa lebih santai dan tidak berisik. Ya tapi, aku tahu kok hostel seperti apa Slumber Party itu ketika aku memutuskan untuk menginap disana. Nyatanya, mungkin aku terlihat kecil, Asian, mata sipit, dibanding mereka semua, yang notabene, bule semua. Lobby hostel.. K- Bunk bagus. Sama sajalah, yang namanya hostel mau semewah apa sih? Yang buat beda dari setiap hostel, menurutku adalah kreatifitas dari owner-nya saja bagaimana dalam menghadirkan suasana senyaman mungkin dan sebeda mungkin dari hostel lainnya. Wifi, sudah pasti, free sepanjang hari. Tidak ada sarapan. Hostel ada cafe-nya, jadi kamu bisa beli makanan dari mereka. Harga? Aku rasa mahal ya. Baru kali ini, aku ketemu hostel yang petugasnya membacakan semua peraturan yang ada, walaupun sudah di-print out dan ditempel didekat meja. Bentukan kamarnya... Kamarku berdelapan orang dan campur. Tapi malam itu, hanya ada 4 orang saja termasuk aku. Kamarnya lega, bersih dan okey-lah. Aku bayar Slumber Party Hostel via Agoda Rp 88.524,- berarti seharga itu juga aku nginap di K-Bunk. Yups, itu untuk satu malam. Kamar mandi diluar, ada air panas dan ada lokernya. Repotnya sih, loker berada diluar kamar. Ya, kudu bolak- balik keluar kamar kalau kamu lupa ambil barang keperluan. Bunk bed-nya dilengkapi tirai. Kalau merasa terganggu, tarik saja tirainya. Lobby hostel, sekalian cafe-nya. K- Bunk lumayan jauh dari Aonang Beach. Kalau kamu jalan kaki mungkin sekitar 30 menit kali ya. Kemaren tidak sempat perhatikan, karena berhenti untuk cari makan. Tapi, berada dipinggir jalan raya. Gampang buat naik turun tuk- tuk mau kemana saja. Mau ke pantai atau ke pasar malam. Rasanya, hostel ini juga ada living room-nya. Bisa buat bersantai kalau kamu malas keluar jalan- jalan. Atau sekedar duduk manis didepan teras sambil celingak- celinguk melihat orang yang lalu - lalang, entah itu jalan kaki. naik tuk- tuk atau motor. Teras depan hostel Aku kasih nilai 7,5 deh untuk hostel ini. Petugasnya juga ramah. Oh ya, kamu dikasih key card sebagai access keluar masuk hostel. Jangan sampai hilang kawan, akibatnya, ya kudu bayar extra saja. With Love, @ranselahok www.ranselahok.com IG: ranselahok ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  4. Tanggal 21 Agustus 2016 Rate 1 Baht = Rp 400,- Aku skip deh postingan tentang trip Jepang yang masih panjang, termasuk trip ke Lombok yang belum sempat aku mulai sama sekali. Oh ya, ada trip Saroong Goes To Jiran yang entah bagaimana menyelesaikannya. Huhh… banyak sekali hutangku pada blogku ini. Lobby hostel Aku tancap gas dan lompat deh ke trip ke Bangkok. Trip ini memang sudah direncanakan 9 bulan lalu, ketika Airasia menggelar promo big 0 point. Pilihan ke Bangkok hanya karena ingin kembali melengkapi sisa perjalanan yang pernah ada dan janji itu. Walaupun, akhirnya, perjalanan yang aku jalani sekarang ini, hanya bisa melengkapi apa yang kurang tanpa bisa menetapi janji itu sendiri. #Sedihpakaibanget. Receptionist Sekarang sih aku sedang diatas kapal, sedang menyebrang dari Surat Thani ke Koh Phangan. Setelah sebelumnya, semalam naik kereta api dari Bangkok ke Surat Thani sekitar 12 jam, nyambung lagi naik van sekitar 1 jam. Hem, postingan tentang trip ke Koh Phangan, aku buat terpisah deh. Living room, bagian dalamnya, dapur bersih. Lagi pengen share hostel yang aku tempati di Bangkok. Walau, trip ini sudah lama direncanakan, tapi untuk masalah penginapan, baru aku putuskan 10 jam sebelum terbang dari Jakarta. Ngubek – ngubek warung Si Mbah, main kesana- sini, akhirnya, aku ketemulah, Llamur Hostel yang terletak di daerah Phrompong. Hostelnya masih baru, 6 bulanan. Agak masuk kedalam sih, tapi mudah dijangkau. Kalau pakai BTS, turun saja di Phrompong, nah, turun tangga sebelah kiri. Jalan kaki sekitar 5 menit sih ( kalau aku ya… ). Patokannya, ada Top market, belok kiri lagi, terus ada gang pertama, nah disanalah hostelnya berada. Tangga naik ke lantai atas Daerahnya sepi, jangan berharap seramai di Khaosan. Rasanya sepanjang hari sepi. Terlebih kalau malam. Kalau mau main ke Terminal 21 sih dekat, jalan kaki sekitar 10 menit. Kalau malas, bisa naik BTS naik dari Phrompong dan turunnya di Asok, bayar 15 Baht. Mau sambung MRT juga dari Asok station sini. Hostelnya, hanya 1 pintu, 4 lantai. Bersih sangat. Heh… aku suka. Living room-nya keren. Free wifi, full ac, receptionist-nya ramah. Keknya ini usaha keluarga gitu. Pas aku tiba, kan panas ya nih Bangkok, rada capek juga karena habis keliling Chatuchak market, aku dikasih welcome drink sama si, tante, yakin deh, kalo tantenya, mama-nya dari Chai yang jadi receptionist saat itu. Makasih yee tante.. Interiornya dominan warna putih dikombinasi dengan warna kayu yang cocok banget buat aku. Kondisi mixed dorm Ada dapur alakadarnya saja, tidak bisa buat masak- masak. Llamur hostel sediakan minum kok. Terus, kalau sarapan, ya juga apa adanya seperti hostel pada umumnya. Dapat roti, butter, pisang, ada kopi dan teh, ada cornflakes dan susunya. Aku sih bilang , okeylah. Toh cuma Rp 135.000,- per malam. Malaman, setelah balik dari Koh Phangan, aku dapat harga Rp 125.000,- Salah satu hal yang aku suka dari hostel ini adalah kalimat sederhana yang ditempelin disudut- sudut hostel. Walaupun kalimat kutipan, kalimat itu mengingatkan kita kembali. Kalimat sederhana yang menenangkan jiwa. Aku pilih mixed dorm. Kedapatan upper. Kondisi kamar yang bersih dan nyaman. Pakai key card untuk akses keluar masuk hostel dan kamar. Ada loker dan kuncinya. Sebenarnya, fasilitasnya termasuk okey banget. Oh ya, disini, kalau aku lihat, mostly Asian. So, buat kamu yang tidak suka berisik, party- party, mabuk- mabuk, bau rokok, bau beer dan teman- temannya, hostel ini cocok buat kamu. Tenang, sunyi, senyap , santai, nyaman dan aman. Bulenya ada juga, mungkin bulenya yang tipikal anti berisik juga. Kamar mandi Cuma, minusnya, kamar mandi tiap lantai cuma ada 2, so, kamu kudu antri, kalau ada yang sedang mandi. Kamar mandinya kinclong, pakai shower, dan toiletnya duduk. Tidak menyediakan handuk ya, kalau mau sewa bayar 10 atau 20 Baht. Terima jasa laundry. Ya, rekomended sih buat kamu kalau mau inap disini. Tidak terlalu perhitungan juga. Aku 2 kali checked out, titip tas kemudian numpang mandi, terus minum- minum dan masih duduk- duduk santai juga, tidak masalah buat mereka. Tidak sah kalau tidak eksis.... With Love, www.ranselahok.com @ranselahok ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  5. Hola Deffa Here !!! Kali ini saya mau menulis tentang penginapan yang saya gunakan selama 3 malam di Tokyo kemaren baca di SINI Nama penginapan nya adalah Khaosan Tokyo Original Guesthouse Sebuah guesthouse / hostel yang unik berkonsep keseharian living style warga jepang Merupakan sebuah Guesthouse Group terdiri dari beberapa buah berdasarkan tema nya yaitu : Khaosan Tokyo Original Khaosan Tokyo Ninja Khaosan Tokyo Samurai Khaosan Tokyo Kabuki Khaosan Tokyo Laboratory Khaosan Tokyo World Khaosan Tokyo Origami Selain di Tokyo mereka juga mempunyai cabang di Kyoto, Fukuoka, Beppu, Sapporo LOKASI Alamat lengkap nya berada di 2-1-5 Kaminarimon, Taito, Asakusa, Tokyo Jika lihat di Google Map akan seperti ini Seperti terlihat di map jika lokasi nya dekat dengan Stasiun Asakusa. Yup betul banget memang dekat sekali dari stasiun Asakusa dan ada dua line yaitu Ginza Line dan Asakusa Line HARGA Saya memesan melalui website mereka di SINI waktu itu saya mendapatkan harga untuk Private Room per bed 3.800 yen Satu room ada 2 bed berupa Bunk Bed, jika ambil 2 bed maka lebih hemat permalam jadi 5.000 yen Selain private room ada juga yang tipe share berisi 5 - 8 bed mix dan non mix, per orang seharga 2.500 yen Fasilitas Untuk kamar Private Room berisi 2 Bed berjenis Bunk Bed ukurannya cukup kecil, hanya ada AC disana dan juga colokan listrik berbentuk Pipih, bertegangan 110 volt Lalu Common Room (Ruang Tamu) merangkap Dapur, Meja Makan dan Ruang Santai (TV) berada di Lantai 1 Untuk Toilet dan Shower Room terpisah, juga berada di Lantai 1 dan ada juga di Lantai 2 dan 3 Terdapat mesin Cuci Koin di lantai 3, dan juga Hair Dryer di Lantai 1. Lalu ada tempat menjemur dan simpan Tas di Lantai 1 di ujung Ruang TV. Free Internet WIFI dan Computer. Free Teh, Kopi, Gula, Garam, Air Panas dan penggunaan alat-alat masak serta Piring dan Sendok nya. Pintu masuk Guesthouse menggunakan Sistem Code Lock, yang di dapat dari Staff Mereka juga menyewakan Mobile Wifi berupa Samsung Galaxy yang bisa Tethering Internet 500 yen perhari REVIEW Saya sangat suka konsep nya yang mencitrakan kekeluargaan di Jepang pada umumnya. Apalagi staff yang sangat ramah dan berbahasa Inggris baik, sangat membantu jika kita perlu arahan tentang wisata di Tokyo (Chieko dan Allen) Ruang TV dan Meja Makan jadi tempat ke akraban yang paling sering, tiap saya turun kesini bertemu dengan tamu yang baru dari negara lain dan bisa mengobrol sebentar saling bertukar pengalaman dan info-info menarik lainnya. Serta di dinding sudah di tempelkan Map Tokyo dan beberapa Itinerary yang sudah mereka buat untuk memudahkan para pengunjung untuk mendapatkan informasi wisata yang ada. Dan juga di setakan beberapa buklet dan pamflet yang gratis untuk kita bawa sebagai tambahan info. Yang unik adalah penggunaan Toiletnya yang kita tahu Jepang ini negara berteknologi maju, sampai-sampai Toilet nya pun berteknologi canggih Spot favorit saya tentu saja di Rooftop nya kebetulan kamar saya di Lantai 3 dan ada pintu akses menuju Rooftop disini, tiap pagi saya sarapan dengan memandangi Tokyo Skytree dan Sumida River, sungguh sarapan yang tidak terlupakan walaupun hanya dengan Onigiri + Green Tea Overall, bagi kalian Budget Traveler atau Backpacker, coba lah di Khaosan Tokyo Original ini atau di Khaosan Tokyo lainnya dengan konsep yang berbeda. Karena pengalaman yang berbeda jika kita menginap di Guesthouse daripada di Hotel sangat menyenangkan. Dan juga karena akses yang mudah, Asakusa ini jadi salah satu tempat favorit bagi Traveler dari berbagai negara Oh iya mereka sering mengadakan event-event tertentu tiap beberapa minggu sekali, seperti makan Takoyaki, Konser Jazz Music dll dan itu Gratis bagi pengunjung penginapannya loh check aja ke web mereka tentang event yang akan berlangsung
  6. Halo! Kemarin saya menemukan sebuah hidden gem yang ada di Jakarta, yakni sebuah hostel yang sangat mengesankan untuk di inapi kalau teman teman sedang berwisata ala backpacker di Jakarta. Disamping harganya yang sangat murah, lokasinya pun sangat mengesankan, pun demikian fasilitas dan keramahan para staff nya. Pengen balik lagi cepat cepat Karena satu dan lain hal, saya harus menginap di salah satu hotel/hostel di Jakarta dan pilihan saya jatuh kepada hostel berikut: The Packer Lodge, Jakarta Jalan Kemurnian IV No. 20-22, Gang Mangga, Taman Sari, Jakarta. Rate: 150k per malam untuk 1 kasur di 4 mixed dormitory room Secara lokasi, sangat strategis menurut saya, lokasinya persis berada di Jalan Kemurnian berseberangan dengan LTC Lindeteves Trade Center, Glodok. Dekat dengan stasiun kota, Museum Fatahillah Kota Tua dan Museum Bank Indonesia, ke Monas pun cukup dekat. Cukup strategis. Cukup arahkan google map/waze untuk ke lokasi, pasti sampai hahahaha Jalan dikit ke depan Jalan Gajah Mada, udah bertebaran toko toko makanan, 711 dan lain lain (resepsionis) Saya check in sekitar pukul 9PM dan masih ada staff yang berjaga, kurang paham apakah mereka sekaligus pemilik juga (?). Ga kepikiran buat nanya, tapi yang pasti si engko dan cici nya ramah dan masih muda. Saya awalnya pesan kamar 4 mixed dormitory room, namun kemudian di informasikan kalau kamar 4 itu sedang kosong. Saya pikir serem juga kalau sendirian. Jadi nya ditawarkan untuk downgrade ke 8 mixed dormitory room, karena di kamar tersebut terisi sebagian, saya mengiyakan, lumayan hemat ceban bekal beli cilok HAHAHAHA. Jadi total yang saya bayar sekitar 142k untuk 1 kasur di 8 mixed dormitory room. Murce (kalau kata anak gaul zaman sekarang) (penampakan kamar) Saya kebagian kamar di lantai 3, dan benar saja, ketika saya masuk, sudah ada 2 kasur yang sudah ketutup tirainya (berarti ada orangnya) yang sepertinya turis asing yang sudah kelelahan seharian keliling Jakarta (?) Oh iya, FYI hostel ini tidak ada lift nya ye, jadi kalau bawa barang barang segede gaban, bakalan cape naik tangga. Uniknya seluruh bangunan hostel khusus nya temboknya semua di penuhi oleh informasi, coretan coretan testimony, art sticker, lukisan dan lain lain sehingga menambah suasanya funky, easy, young, comfortable. (kasur nya, nomor 3 dari kamar D3) Kasurnya cukup nyaman dan lumayan lega, dan yang penting ga bunyi bunyi kalau kita geser geser 1 bunk bed dilengkapi dengan personal lighting, ada fan tambahan (padahal AC nya udah dingin banget, sumpah wkwkwkwk), dan ada sliding wall, jadi in case sebelahan sama teman, bisa geser geser kalau mau ngobrol ngobrol. Tapi ada kuncinya di kita, jadi kalau kita ngga kenal, orang sebelah ngga akan bisa buka sliding punya kita Asli, nyaman tidur disini, lebih lega, luas dan tinggi, ga pendek pendek amat. Pernah sekali nyobain bunk bed di Jepang, dan yang di Jakarta ini masih lebih lega ukuran kasurnya. (fasilitas locker) Tiap tamu disediakn locker untuk menyimpan barang barang pribadi, dan ukurannya cukup besar, koper gede sepertinya muat deh. Biasanya locker hostel hanya ukuran buat naro backpack saja, tapi yang ini lumayan gede, dilengkapi dengan kunci masing masing untuk menjaga keamanan personal items kita. Btw, ini free loh ya buat para tamu nya. Dan berada tepat di depan kasur kita. (Kamar mandi) Kamar mandinya ada banyak, di Lantai 3 saja ada sekitar 8 atau 10.... Dan sangat bersih terawat, dan peralatannnya terbilang masih baru baru. Oh iya, mereka tidak menyediak toiletries, hanya handuk saja, sisanya kita harus bawa sendiri dan atau tinggal beli di depan Sayang, handuknya sepertinya sudah berumur, jadi sudah sedikit kusam, walaupun masih tetap wangi hahahaha. (area untuk jemur pakaian) Kalau ingin nyuci sendiri dan pusing masalah jemuran, jangan khawatir, ada sebuah pojok yang memang disediakan untuk area jemur pakaian. Semua ada solusinya (Common area) Ini salah satu pojok yang cukup menarik, minimalis namun nyaman dan enak dilihat. Untuk foto foto pun cukup instagramable Common area ini sekaligus berfungsi sebagai taman, dan yang merokok pun dipersilahkan disini. Sebab mereka menerapkan peraturan cukup tegas, yang ketahuan merokok di kamar, akan kena penalty IDR 500k hahahaha. Dan taman nya pun sekaligus terintegrasi dengan pantry, yang menyediakan air minum tapped, kitchen, breakfast di pagi hari, public refrigerator, basin dll. Sangat artistik sekali penataannya Overall, sangat menyenangkan Jadi buat teman teman yang ingin backpackeran ke Jakarta, hostel ini bisa jadi salah satu pilihan, mengingat harga yang cukup terjangkau ditambah dengan fasilitas yang ada, dan kebersihan tempat yang sangat memukau. Salam Jalan - Jalan!
  7. Alamat: 6th Floor, No.350 South Shanxi Road, Huangpu - People Square & South Bund, Shanghai, China 200001 Hostel yang menurut Agoda.com ini dibangun tahun 2010, terletak dibangunan di area Nanjing yang terkenal dengan deretan mall seperti Orchard Rd di Singapura. Kami memesan kamar tipe Standard Twin Room seharga CNY 240 dengan fasilitas kamar mandi dalam dengan shower, heater (penting), hairdryer , coffee/tea maker , free Wi-fi, toiletries, sandal kamar dan dengan luas sekitar 15m2. Karena ‘katanya’ kamar yang kami booked tidak ada, kami di “upgrade†ke triple room dengan tempat tidur tingkat.Kalau dari rate hotel sekitar CNY 260. Fasilitas nya sama tapi dengan model bunk bed, kamar jadi terasa lebih luas. Deposit kamar adalah CNY 100 yang akan dikembalikan pada waktu check out. Untuk menuju hostel ini bisa dicapai dengan subway line 2 atau line airport. Dari Airport CNY 5 turun di East Nanjing Rd Stn exit 1. Perlu diketahui exit 1 ini tidak ada escalator naik, alias tangga biasa. Kalau bawa koper segede orang pulkam kayak saya, ya wasalam aja. Dari Exit 1 kita akan langsung berhadapan dengan deretan mall. Samping kiri ada Uniqlo.hehe.. Tapi langsung ke kanan ya, di persimpangan yang ada Bee Cheng Hiang belok kanan lagi.Nah dari situ lurusss aja lewatin 2 persimpangan sampai ketemu bangunan paling tinggi di kanan. Tulisan paling jelas sih “Motel†warna ijo dan “7Daysinn†daripada si Youth Hostel ini. Jadi didalam satu gedung ini ada bermacam-macam hotel ternyata. Hostel ini terletak di lantai 6. Dari entrance ambil lift yang lurus. Dari 3 lift pilih yang paling kiri. Secara lokasi sih lumayan strategis yaitu sekitar 300-400meter dari stasiun. Walau ternyata diantara nyasar kami ada nemu Youth Hostel yang lebih dekat. Dengan harga tidak sampai 500ribu per malam heater nya hangat, tidak perlu selimut malah dikala malam suhu diluar 8derajat Celcius. Tekanan air shower sih rada lemah, tapi cukuplah. WC bersih, WC umum di bagian dormitory pun bersih walau kecil. Lantai dari parkit kayu, tapi agak berdebu maka dari itu dikasi sandal kamar. Sekeliling hostel ini ada banyak hawker, mini market yang persis depan gedung, ada train travel office yang cuma 20meter dari hostel, deket The Bund (walau entah The Bund sebelah mananya), kalau balik ke arah stasiun ada banyak mall alias si Nanjing road yang setara Orchard Rd. Overall secara lokasi tempat ini cukup recommended lah. Untuk dormitory, saya tidak liat kamarnya seperti apa, tapi ada common room berupa tempat menonton tv, dan tenis meja. Ada pula cafe nya pula,yang tp sayangnya rada mahal kalo dari segi harga dibanding makan diluar. Tapi buat yang bingung bahasa mandarin sih tempat ini safe spot banget. Makanan yang disediakan western dan selebihnya liquor. Tips buat yang bawa koper segede gaban kayak kita. Daripada pilih exit 1 yang pake tangga, ambil exit 4 yang ada escalator naik . Dari exit 4 ambil kanan tinggal lurus ikutin jalan lewatin 3 persimpangan , gedung hostel ini sebelah kanan. Kalau mo lebih canggih lagi, ambil exit 2 , exit 2 ini malah ada escalator naik dan turun plus lift buat disable. Munculnya di sebelum exit 1. Jadi ambil kanan lurus ke arah Uniqlo, ketemu pintu exit 1, pas persimpangan Bee Cheng Hiang belok kanan tinggal lurus terus deh.
  8. Mid April 2015 saya ,kakak saya dan 1 teman saya pergi ke Jepang,dengan persiapan 2bulan sebelumnya ternyata sudah membuat saya kehabisan option hostel fave karena kami pergi saat peak season (Spring). Rekomendasi orang2 utk booking via booking.com pun tak tercapai, karena situs yang tidak menerapkan cancelation fee ini rata-rata sold out utk hostel yg masih terbilang oke. Akhirnya saya pun booking via hostelworld.com dan sialnya 2minggu sebelum keberangkatan saya ada perubahan itinerary dengan menambah satu kota sehingga terkena cancelation fee yang walau gak seberapa jadi resek karena mereka menerapkan currency USD yang sedang melambung rate nya. 1) Backpackers Miyajima (Hiroshima) Address: 1-8-11 Miyajimaguchi,Hatsukaichi-shi, Hiroshima, Japan. Tel: +81-829-56-3650. Email : reservation@backpackers-miyajima.com www.backpackers-miyajima.com/index_e.html Fasilitas: Free wi-fi,AC, hot shower,big lockers, laundry facilities, linen included, towel for hire, hairdryer, Tea/coffee making facilities. Bicycle for hire Rate female / mixed dorm: 2,500yen/orang/mlm Rating di situs adalah favorite. Kemungkinan karena satu-satunya hostel di dekat Ferry terminal. Pro: 3-5menit jalan kaki dari JR Miyajimaguchi Station, 2menit jalan kaki ke JR Ferry Terminal menuju Pulau Miyajima. Cons: bangunan tingkat 3 tidak ada lift. Hostel ini baru saja selesai direnovasi di bulan Maret 2015. Entah apa yang di renovasi ,yang saya lihat sih model temboknya semen tidak tercat begitu. Tapi setelah menginap di 3hostel lainnya di Jepang, toilet mereka lebih advance. Seperti rata-rata toilet di Jepang yang selalu memasang penghangat, di hostel ini kelebihannya ada suara air mengalirnya. Di 3 hostel lainnya tidak. Sayangnya mereka tidak memberikan info dlm bhs inggris untuk fungsi dari berbagai tombolnya. Untungnya saya sempat membaca fitur-fitur toilet pas di Bandara Kansai (KIX). Saya booked female bed dorm 2 dan untuk teman saya mixed dorm. Ternyata kami selantai yaitu di lantai 2. Bedanya saya sama dia cuma kepisah partisi dinding tipis. Satu kamar ada 4 tempat tidur tingkat berhadap2an jadi bisa untuk 8 orang. Terus terang ini sempit. Setidaknya space untuk buka koper harus berbagi dengan 3roommate. Iya sih dorm itu untuk orang dengan tas backpack, saya sempet malu dengan koper 24†saya.Gak muat di loker, nyaris gak muat juga masuk kolong tempat tidur. Eh ternyata roommate saya yang lain ya backpack, ya koper besar lainnya. Cewe kali ye. Mo solo traveling ya gak bisa lepas dari bawaan seabrek. Untungnya dari 8 beds, yang terisi Cuma 5 walau tetap padat bgt sih karena saya dan kakak saya kalau buka koper kayak buka lapak jualan. Walau mereka tidak menyediakan lift, setidaknya staff nya membantu membawakan koper saya dan kakak saya ke lantai kami. Berhubung teman saya cowo ya dia bawa sendiri keatas. Diantara 3 hostel lainnya staff disini paling ramah. Selalu menyapa tiap kali ada orang keluar/masuk pintu. Anyway,saya kebagian tempat tidur diatas karena tiap tempat tidur ada nomernya. Pusingnya ketinggian tempat tidur nya rada gak normal mnrt saya. Mungkin karena ada space kolong tempat tidur. Jadi cukup struggle untuk naik ketmpt tidur atas. Di dorm jepang ,mewajibkan kita melapisi matras dan selimut (bed cover)dengan kain sprei. Di hostel ini pula yang memberikan kain sprei dengan karet sehingga ketika melapisi selimut bisa menutup sempurna. Yang lainnya wasalam tergantung rapih/tidaknya kita tidur. Dalam satu lantai yang kalau saya itung-itung kurang lebih ada 32tempat tidur harus berbagi 2 toilet dan 1 shower. Bayangkan kalo lagi penuh2nya. Karenanya saya selalu bangun paling pagi untuk cepat-cepat mandi. Untungnya tamu banyakan bule Caucasian yang *uhuk* relatif males mandi pagi. Jadi bangun jam 6.30-07.00 masih sepi tak ada saingan. Walau kamar mandi dan toilet mixed, herannya spotless. Tiap shower di hostel selalu ada space untuk ganti baju, jadi walau bentuk ruang shower nya kyk shower pesawat, kita masih bisa ganti, taro baju ganti dan handuk diluar. Dimiyajima ini shower dan space ganti bajunya paling besar dan rapih. Karena cuma semalam, dan baru datang dari Indo saya terus terang tidak menikmati fasilitas common room nya.Teman saya sempet kongkow2 di common room di lantai dasar, sempat dijamu sake gratis oleh staff disana. Makanya dia paling berkesan sekali di penginapan ini. Rute: dari Hiroshima Station naik naik JR Sanyo line turun di Miyajimaguchi Stn (26menit). Keluar station cari gedung kecil JR Ferry Terminal. Semuanya pake kanji,jadi cari aja tulisan JR di gedung 1lantai. Kearah terminal , ikutin sisi JR Ferry terminal sebelah kanan kearah dermaga. Kalau kata petunjuk ikutin pojok jalan, lihat Italian resto nah si hostel disebelah kirinya. Percayalah the-so-called Italian resto ini susah dibedakan. Apalagi hostel 3lantai warna putih ini. Tips nya apalin bentuk gedungnya. Google maps? Well agak2 muter2 atau versi jauhnya tapi nyampe kok. 2) Daikoku Hostel (Osaka) 1-2-3. Daikoku, Naniwa -ku, Osaka, Osaka, 556-0014. ph: +81-665679612 email: daikokuhostel@wf6.so-net.ne.jp Fasilitas : Free wi-fi, adaptor, linen incld, locker, Shower room is on the 1st floor. A Hair dryer is attached.Washlet is currently placed on the second and third floors. Electromagnetic cooker, refrigerator, microwave, and electric pot are available in a common room on the 4th floor. Rate 8beds mixed dorm : 2,800yen/orang/mlm Pro: 1menit jalan kaki dari Daikokucho Stn exit 5 (dengan elevator!) atau 1.5menit dari exit 6 (pake lift) Ada pilihan JR station sejauh 8menit dari hostel (Imamiya Stn) Cons: bangunan 4lantai tidak ada lift. Tapi staff ngebantuin bawain tas ke atas. Satu lantai hanya 8 tempat tidur, tapi posisinya yang U kecil ini tetap membuat sesak. Tiap matras cukup besar dengan tangga bisa dipindah-pindah. Kali ini saya pilih tidur dibawah. Ada sedikit debu dilantai tapi sprei dan selimut tidak sampai membuat gatal. Walau terlihat lebih modern dari segi interior. Tapi toilet seater nya dan shower justru masih kalah dari hostel di Hiroshima. Saya menginap disini 2malam. Gak menggunakan common room juga. Mungkin karena kebagian kamar di lt.3. Udah males naik selantai lagi untuk ke common room. Seperti biasa saya bangun jam 7 teng langsung mandi pagi gak pake antri. Thanks to my Caucasian roommate. Yay. Oiya. Ada yoshinoya 24jam sekitar 3menit jalan kaki, dan Lawson 100yen. Dari segi lokasi dan fasilitas tempat ini recommended . 3) J-Hoppers Kyoto Guest House (Kyoto) 51-2, Nakagoryo-cho, Higashikujo, Minami-ku, Kyoto, Japan Tel: +81-75-681-2282. Email: kyoto@j-hoppers.com Fasilitas: Free wifi, Hairdryer, AC, hot showers, kitchen, tea/coffee making, lockers, laundry facilities, linen incld, bicycle hire, kimono free rent Rate : female/mixed : 2,500yen/org/mlm Pro: 5menit jalan kaki dari local subway Kujo Stn exit 4 (lift). Cons: menekankan di situsnya 8menit dari Kyoto stn padahal 15-20menit jalan kaki. Exit Shinkansen Hachijo Exit / Hachijo East Exit. Gedung 5 lantai tanpa lift tanpa dibantu. Kedapatan lantai 3 tanpa dibawakan koper tuh rasanya mau gelinding ke bawah. Belum lagi karena focus bawa2 koper saya 2 kali kelewatan alias naiknya kelebihan ke lantai 4. Edan. Diledek sama stiker ditangga bergambar kalori yang terbuang dan kartun berotot. Common room, wc dan shower di lantai 2. Pertama kalinya liat kamar mandi rada tuwir. Shower room &ganti baju juga mayan sempit. 6-bed female dormnya lapang. Mo taro 4koper gede jejer-jejer masih bisa . Tiap lantai ada toilet dan dpt tambahan kapas cuma cuma buat apus make up. Terus terang semenjak disuruh angkat koper sendiri. Saya kurang sreg sama ni tempat. Plus lagi2 gak ada info bhs inggris untuk nyetel ac/heater saya kedapatan ada yang sotoy utak atik, akhirnya 2malam saya kedinginan karena heater tidak terasa walaupun sudah pakai selimut 2 lapis,dan piyama tertutup . Jadi walau ada fasilitas coba-coba kimono dan baju ninja gratis tidak membuat saya merekomendasi tempat ini. #dendam.com 4) Khaosan Tokyo Ninja (Tokyo) 2-5-1 Bakurocho Nihonbashi, Chuo-ku, Tokyo, Japan Fasilitas: Free wi-fi, free tea/coffee, free lockers, luggage storage, linen incld blankets. Rate: twin-private : 3,000yen/orang/mlm Mixed bed: 2,800yen/orang/mlm Pro: 1menit jalan kaki dari JR Bakurocho Stn Exit C4, 6menit jalan kaki dari Asakusabashi exit A2 (A3 dengan lift) Cons: 5lantai tanpa lift tanpa dibantu. Akhirnya kedapatan juga private room pas Tokyo adalah kota terakhir sebelum pulang ke Indo. Kamar private nya lapang. Walau tangga naik ke bed atas agak curam menurut saya. AC/heater ada keterangan bhs inggrisnya! Menyediakan banyak free map baik buatan sendiri maupun dari tourist information centre. Setiap lantai ada toilet dan shower room dengan 1 hairdryer. Kali ini selantai saya ada orang Asia nya jadinya dpt juga antri shower. Untuk mixed dorm ,modelnya kayu utk cabin cabin nya, rada mirip konsep kapsul. Lucunya ada jendela dan instead of tirai dimodelin pintu kayu geser kayak buka/tutup lemari bisa digembok pula Didekat hostel ada supermarket 24jam Hanamasa. Perlu diketahui supermarket di Jpn ini unlike di Indo atau Negara lain yang menjual bermacam2 barang selain keperluan dapur, disini supermarket hanya menjual keperluan masak, seperti beras, sayur, bumbu, daging, makanan instant. Setidaknya air mineral 2liter cuma sehrg 68yen. Teman saya sempet beli nasi instant dan kalengan tuna. Maklum mendekati hari-hari terakhir , uang mulai menipis. Sepanjang jalan ke Asakusabashi Stn dekat jembatan Asakusabashi , ada penjual taiyaki si ikan isi kacang merah. Cocok buat udara dingin. Juga minimarket 24jam disebrang jalan (lupa namanya) yang menjual onigiri yang lebih enak dari Lawson, Daymart,dll. Kecuali tanpa liftnya. Tempat ini recommended banget. Baca-baca ditulisan yang ditempel di pintu, mrk juga menawarkan penginapan gratis untuk tamu yang volunteer 3jam sehari bekerja membantu membersihkan hostel selama 5hari. Well mungkin gratis semlm aja kali ya. Tapi saya liat sih byk bule2 yang sibuk bersih2 di pagi hari kemungkinan krn kerja 3jam ini. Tips: jangan makan di resto jpn depan hostel, semangkuk udon dengan tempura harganya 1,000yen. Porsi tidak besar, rasa pun so-so. Overall kesamaan dari semua hostel yang saya inapin diatas, semua shared bathroom dan toilet nya spotless. Mau seberapa byknya tamu .
  9. Karena berencana untuk ke Chiangmai (Thailand utara), kami memutuskan stay satu malam di hotel sekitar Donmueang airport di Bangkok. Keputusan yang tepat, karena kemudian pesawat Airasia kami dari Jakarta ke Bangkok direschedule ke jam yang lbh sore, gak kebayang kalau ambil pesawat lanjutan dihari yang sama . Berdasarkan review Agoda, jaraknya cuma 1,3km-an dari airport. Tapi nampaknya yang mereview adalah orang bule yang biasa jalan kaki jauh2.hehe Cara tergampang ke hotel ini adalah melalui walkway/jembatan penyebrangan yg menuju hotel Amari . Walkway ini juga menuju ke arah railway station. Kalao nginepnya di Amari sih dari walkway lgsg ada pintu khusus ke lobby nya, nasib yg hostel murahan, kita turun tangga ke jalan raya nya. Dari jalan raya yang ada Amari hotel ini tinggal ke kiri lurus terus sampai ketemu Don Muang Land Office. Kalo kata review sih 15-20menit jalan kaki, dgn kecepatan kita yang gerek2 koper yahhh sktr 30menitan.Yang paling males sih jalannya gelap gak ada lampu jalan, dan banyak tempat susah dilewati pejalan kaki karena jalan raya semua. Sampai Don Muang Land office baru belok kanan, masih jalan kaki lagi sampai lewatin jembatan sungai, baru deh sampai. Basically saya dependable bgt sama google maps sih, gak pake tanya kanan kiri. Untunglah krn mo tanya org juga jarang ada yg lewat. Banyakan yang lewat kendaraan yg kenceng2. Hostel ini lbh mirip disebut kost2an sederhana. Lobby nya merangkap tempat makan pagi juga. Kecil bgt. Staff nya gak bisa bahasa inggris. Untuk ngomong breakfast di lobby aja kita sama2 harus pakai bahasa tarzan. End up browse review di Agoda utk lebih mengerti. Kedapatan kamar di lt.3 yang notebene harus naik tangga sambil bawa2 koper. Kamarnya sendiri luas walau bentuknya aneh, memanjang gt. Ada kursi sofa utk nonton tv segala. Walaupun kamarnya luas, lemari tetep gak ada. Hehe. Tapi ya sudahlah harga nya juga murah,udah bagus masih dikasi sprei dan handuk. Breakfast nya berupa bubur, roti dan selai , kue kecil dan cereal plus the dan kopi yang seduh sendiri dari sachetan. Untungnya tamu hari itu cuma satu keluarga dengan 2 anak kecil, krn lobby nya sempit bgt. Itu pun akhirnya kami makan di meja luar di parkiran nya.Mungkin maksudnya ala2 outdoor gt, cuman masalahnya jalanannya mayan rame dengan taxi dan tuk tuk lalu lalang jadi rada polusi ya. Selain itu di lantai paling atas disediakan Jacuzzi, walau pun buat kami rada gak banget sih debu2 gt berendeman.. anyway we appreciate the effort. Karena kapok jalan kaki apalagi pagi di Bangkok udh terik banget, brgkt ke airportnya kami naik taxi saja. Asal cegat taxi lewat, tanya pake argo/tdk. Total dengan tips buat supir sekitar 60baht untuk perjalanan hanya 2km saja. Take A Rest Residence Address: 6 Prachautid Rd. Donmuang, Donmuang, Don Mueang, Bangkok, Thailand Pro: -Deket airport, bisa jalan kaki 30menitan kalo suka extreme dan uang terbatas -harga termurah utk hotel transit ber-ac, 1,000baht semlm termasuk breakfast sederhana, 2botol air minum plus free wifi. -711 200mtr dari hotel -Kalau siang, byk taxi dan tuk tuk lalu lalang. Cons: -kalau jalan kaki malam-malam keliatannya bahaya kesamber mobil krn gelap, jarang pejalan kaki -tempat makan terbatas -gak ada lift -Staff tdk fasih bahasa inggris.
  10. Ketika memutuskan traveling sendiri ke Eropa, yg ada dipikiran saya adlh penginapan. Dgn kurs 1 Euro itu Rp 15,000, susah menemukan akomodasi murah di Amsterdam utk kantong saya. Kriteria saya wkt itu adlh tidak lebih dari Rp 350,000/mlm , bukan mix dorm, dekat station kereta, ada heating nya, harus ada hairdryer, akses lift dan kamar mandi yg bersih. Dari semua kriteria itu jatuhlah pada Hostelle , hostel khusus wanita. Hostelle ini lgsg mencuat krn jarak hrgnya yg sangat murah utk dorm non mix dibanding hostel lainnya di seantero Amsterdam dengan tgl yg saya mau. Tersedia pilihan kamar dorm ber-4, ber-6 dan ber-8. Harga per malam ini via booking.com adalah € 20.40 atau sekitar Rp 306,000/mlm,- utk kamar dorm ber-4. Harga ini didpt apabila byr full atau no refundable. Krn masih kuatir visa ditolak, jadi utk jaga2 saya book dulu yg hrg non promo tp dengan free cancellation, € 20 utk kamar ber-8., stlh visa di-approve baru saya cancel booking-an pertama kemudian book kamar ber-4 utk harga promo, non refundable. Fasilitas Hostelle ini adalah: -shared bathroom, -shared kitchen, -lounge, -heating, -hairdryer, -passcode room Kelebihan Hostelle ini: -paling murah utk kamar non mix, -dekat dengan stasiun kereta (Bijlmer ArenA Station) , direct access dengan Schipol Airport (NS train) -kamar mandi yg bersih, dekat supermarket, -ada hairdryer, -ada kulkas, peralatan makan&minum, kompor, microwave, mesin pembuat kopi/the, -ada akses lift, -dekat supermarket dan resto2 Kekurangan: -tidak disediakan breakfast, -kitchen nya kecil, -tmpt tidur besi yang berisik,dan langit2 yg rendah shg disarankan pilih bed yang bawah, -tidak ada penutup/gorden di bed, -colokan sangat terbatas, -jauh dari pusat kota (15-20menitan dari Amsterdam Centraal Stn dengan Metro € 2.17/one way~ interval 15menitan sekali. NS train € 2.70/one way, -locker tdk aman ,krn modelnya ada lubang jendelanya, handphone dan dompet bisa lewat -tidak ada mesin cuci, -tidak menyediakan handuk (handuk harus sewa lagi). (receptionist ~ foto dari booking.com) ( kitchen - foto dr booking.com) (penampakan kamar dorm utk ber-4 - foto credit dari booking.com) (foto hasil camera saya yg bernasib buruk tidur di upper bed) (shared bathroom - foto credit dari booking.com) (gang kamar - foto credit dari Booking.com) Stasiun terdekat utk mencapai Hostelle ini adlh Bijlmer ArenA Station. Stasiun Bijlmer ArenA merupakan Stasiun yang meng-akomodasi NS train (kereta antar kota di Belanda) dan Metro (kereta dlm kota Amsterdam). Stasiunnya gak terlalu besar jadi jangan kuatir nyasar. Dari Schipol Airport ke stasiun Bijlmer ArenA sekitar 40menit, menggunakan kereta NS. Seharga EUR 4.80 apabila tidak menggunakan OV-Chipkaart (kartu pass utk Kereta di Belanda) . Tapi apabila menggunakan OV-Chipkaart cukup EUR 3.80. Dari pusat kota Amsterdam atau Stasiun Amsterdam Centraal ke Bijlmer ArenA sekitar 15-20menitan menggunakan Metro no.54, tiap 15menitan sekali dengan tarif EUR 2.17 Seperti terlihat dari screenshot diatas, keluar dari Bijlmer ArenA cukup nengok ke kanan dari pintu keluar , apabila sudah keliatan Hotel Hampton dan resto2 berarti anda dijln yg benar. Spt kebykn jalan di Amsterdam, rata2 jalannya dari conblock , buat yg bawa koper beroda, asli setengah mati geret2 di tipe jalan kyk gini. Saya sempet ngeyel searching pake Google Maps alamat hostel dan dibawalah ke jalan bertangga2 yg curam. Jadi cukup ikutin garis biru buatan saya diatas ini ya.. Disepanjang garis biru itu ada deretan toko2, cafe dan minimarket. Kalo sudah liat Supermarket Lidl disebelah kiri kalian berarti tinggal belok kiri cari jalan dibawah jembatan, karena si hostel ini letaknya dibawah jalan raya. Ini penampakan jalan setapak dibwh jembatan. Entah kedpnnya jalan ini memang bentukannya spt ini, ato karena sedang ada pembangunan disamping kirinya. Dari jembatan ini sudah keliatan ujung nya sudah gedung tempat Hostelle ini berada. Alamat Hostelle : Frankemaheerd 2 1102 AN Amsterdam The Netherlands Telephone: + 31 (0) 20 233 7446 Fax: + 31 (0) 84 749 4042 E-mail: info@hostelle.com Apakah hostel ini recommended/tidak, dari segi harga yang dibayar mnrt saya fasilitas dan lokasi sekeliling hostel sudah cukup oke. Tapi utk stay wkt yg lama, perlu dipertimbangkan juga biaya dan wkt yg dikeluarkan terutama apabila pusat wisata dan kegiatan lbh byk di pusat kota / stasiun centraal.
  11. Mei 2017 lalu saya trip ke Seoul selama 6hari 5malam. Kali ini pertimbangan saya utk tempat stay adalah lokasi yang lively sampai malam dengan station yang sudah berfasilitas lift/escalator Awalnya saya sempat book di daerah Dongdaemun, dan sempet mikir mo didaerah Ewha university yg katanya tempat shoppingnya murmer, tapi setelah seorg teman yg sudah 3x ke Seoul menyarankan daerah Hongdae karena station Hongik merupakan station direct dengan Incheon airport sehingga tidak perlu transfer station yang terutama banyak turun naik tangga. Yup, masih banyak station di Seoul yang tidak ada escalator ,mengingat saya dan kakak saya bukan tipe yang bisa ringkes bawaan, jadinya Hongdae ini kita anggap sangat memadai. Station Hongdae/Hongik university merupakan station line 2 (hijau), AREX (Airport Railroad Express), dan Line Gyeongui–Jungang. Line 2 sendiri merupakan circular line yg bbrp station terkenalnya adalah : Ewha university dan Dongdaemun. Kelebihan hostel ini untuk tipe kamar Twin beds: 1. 3-5menit jalan kaki dari Hongik station exit 3 yg ada escalator nya. 2. Fasilitas dlm kamar twin beds ini sangat lengkap seperti studio apartment: ensuite bathroom dengan toiletries (soap, shampoo, conditioner), hairdryer 1800watt (wajib buat saya), kitchenette & kitchen utensil (kompor kecil, wajan, sodet, pisau dapur, peralatan makan, piring, mangkok, gelas, coffee/tea maker, filter air ) patut dicatat tidak semua jenis kamar ada kitchenette nya ya. 3. Fasilitas bersama: microwave , mesin cuci 4. Sudah termasuk breakfast (susu, jus , yogurt,, teh, kopi, buah, roti, cereal) 5. Hongdae area adalah area mahasiswa sehingga banyak café, restaurant dan toko yg buka sampai tengah malam dan banyak live show walaupun di hari weekday sekalipun 6. Direct access to Incheon dan Gimpo airport. Biaya kereta one way airport -hongik : 4,150 won (menggunakan T-money) 56menitan. 7. 5-7menit jalan kaki ke bus airport. 8. Daerah tidak terlalu rame sehingga tidak berisik tp tidak terlalu jauh dari keramaian Hongdae. 9. Sistem pintu menggunakan pin sehingga tidak perlu pakai kunci/card lagi. 10. Free wifi yang super kenceng 11. Menyediakan egg wifi rental (mobile wifi) seharga 3,000 won sehari. 12. Fasilitas laundry 5,000 won utk cuci dan mengeringkan . Ukuran berdasarkan washing net yang disediakan dikamar. 24jam selesai. Kekurangan: 1. Tidak ada lift didalam hostel. Usahakan meminta kamar di lantai satu. Saya dpt di kamar 102. 2. Kamar mandi super kecil, sehingga tdk memungkinkan meletakan barang /baju ganti dikamar mandi tanpa terkena air. 3. Tidak ada pengering baju dan setrika. 4. Keramaian Hongdae ada di exit station no.9 , jalan kaki dari hostel sekitar 1km-an. 5. Tidak ada staff yg available di meja receptionist, harus di telp/ kakao call dulu. Call pakai WA gak dijawab2.. Foto2 : Overall tinggal disini cukup oke. Cuman mungkin overpriced krn saya kurang maximal menggunakan fasilitas hostel, seperti masak. Apabila tdk ada rencana masak2 sih better cari hostel yg lbh murah yg mengorbankan fasilitas kitchenette per kamar ini. Tips: kalo mo budget makan ditekan, hari pertama cari supermarket besar (yg bukan 24jam), di Hongdae tdk ada supermarket murah (minimarket 24jam byk) , harus ke naik train satu station dari Hongik (Hapjeong Stn line 2) exit 10 yg nyambung ke mall dgn supermarket nya bernama HomePlus. .:Seoul Mansion Guesthouse:. Address: 147-44 Donggyo-Dong, Mapo-Gu, 121-816 Seoul, South Korea. Check in 3pm.Check out: 12pm. Twin beds room per night ₩ 66,420. (setara Rp 830,250)
  12. Ketika saya dan teman seperjalanan saya memilih hostel ini, lbh dikarenakan karena ada AC ,dekat station metro dan dengan rate dibawah 1jt per malam dengan fasilitas modern. Mostly kisaran harga hotel di Russia relative mirip di Indonesia. Untuk dormitory malah lbh murah lagi bisa sekitar Rp 150,000/mlm. Yang cukup tricky adalah cari penginapan murah tapi ada fasilitas AC, kalau heating sudah pasti ada krn iklim ekstrem di Negara ini yang bisa mencapai minus 30 derajat Celcius. Nah karena saya pikir kami datang pas summer nih, AC tuh wajib ada. Dan ternyata later on, selama saya di St.Petersburg, suhu gak lebih dari 18derajat Celcius setiap harinya. Alias sia-sia book hotel ini. Yang ada saya kedinginan sepanjang hari krn buat org Russia dan Caucasian lainnya diatas 10derajat itu sejuk , jadi central heating tidak mungkin dinyalakan khusus utk kami. First impression dari hostel ini adalah, shock liat pintu masuknya. Kalau liat dari situs nya, yang keliatan adalah hostel yg modern , apik dan terang . Sedangkan ketika pertama kali kami datang, kami disambut oleh tangga kumuh ,apek dan remang2 padahal di web dibilang di lantai 1. Mungkin lantai dasar diitung disini. Plus di tangga yg remang2 itu tidak ada tanda2 itu jalan yang benar, walau memang di pintu keluar gedung ada papan tulisan “Simple Hostel” Stlh naik tangga baru ada papan lagi pintu masuk lagi. Dan even udh ketemu pintu itu pun kami sempet mikir itu jalan belakang krn pintu nya kekunci. Later on memang berat aja tuh pintu.hahaha.. Ternyata dari pengalaman org2 yg berkunjung ke Rusia, memang di Rusia itu rata2 tinggalnya di gedung tua2 era Soviet yang kalau dilihat sepintas bronx bgt, interior yang modern baru keliatan kalau sudah masuk kedlm hostelnya. Even apartemen sahabat saya di Moscow pun, walaupun kamar apt nya sudah modern, area dan bahkan lift gedungnya pun seumuran dia kyknya. Di hostel ini kami memilih comfort double room yang private tp shared bathroom , memiliki luas kamar yg cukup lapang dan bahkan ada balkonnya. Rate per malam utk summer cukup tinggi yaitu RUB 3,500/mlm. Tp utk ukuran ada AC dan dekat station ini relative standard. Kamarnya simple, double bed dengan tangga besi aneh diatasnya yg gak jelas buat apaan, akhirnya saya pakai buat jemur2. (gambar dari website booking.com) (actual foto) Di kamar ada byk colokan listrik yg bentuknya sama kyk di Indo, jadi gak perlu bawa traveler charger, ada lemari baju dengan gantungan yg cukup royal, kaca besar dan tempat duduk satu. Walau ada balkon kami hanya cek sekali karena berangin dan bikin kamar tambah dingin kalau dibuka. Agak kotor jg jadi agak ilfil berdiri2 diluar. Kondisi kamar relatif bersih dan nyaman. Sayangnya kalau datang summer menjelang autumn, heatingnya blm bisa dinyalakan krn sistemnya central. Proses check in dihostel ini cukup ringkes, kasi passport dan bayar tourist register per org RUB 250. Di hotel lain biasanya malah gratis. Tp ini pun cukup affordable. Staff nya fluent English , again ini cukup langka utk cari staff yg fluent English ini. Hostel ini ada storage room buat simpan koper , berhubung kami diluar jam check in jadi bisa titip koper dulu distorage room yg ada kuncinya. Shared toilet nya cukup bersih dan modern dengan jml toilet yg cukup dgn tamu hostel. Selama saya disana tdk terlalu lama antri kamar mandinya. Walau pengatur air panas/dinginnya rada extreme, alias gak bisa tengah2 anget yg which is ini mslh di apt sahabat saya juga begitu, jadi curiga jgn2 ini problem pipa slrh Rusia.lol Shared kitchen nya cukup oke. Peralatan masak dan makan lengkap, ada kulkas besar , kompor, toaster, tea/coffee tea maker. Ada vendor machine juga in case pengen beli minuman dari bir, teh botol , coklat sampai air mineral. Hrg nya lbh mahal dikit dari convenience store disamping hostel. Dari segi lokasi, hostel ini terletak di jalan Nevsky Prospekt. Kalau naik bis ke tempat wisata seperti Kazan, Saviour on Spilled Blood, St.Isaac Cathedral, Hermitage Museum tinggal naik bis sekali. Area Nevsky sendiri pun cukup ramai tempat makan, coffee shop, souvenir shop maupun 24hr convenience store. Samping hostel malah butik H&M walaupun selama saya disana tidak sempet mampir juga krn itinerary padat plus takut tergoda krn koper sudah penuh. Overall dari segi lokasi dekat dengan metro station Mayakovskaya (jalur merah), hostel ini cukup recommended apalagi kalo ambil kamar dorm nya yang sangat murah. Tapi utk saya sih yang pulang pergi ke Moscow dengan kereta cepat Sapsan, hostel ini agak jauh dari station St.Petersburg Moscovsky (10menit jalan kaki).Dan misalnya saya tidak wajib AC, kyknya opsi hostel seputar station Sapsan yg juga berdekatan dengan metro station akan lbh banyak lagi. Simple Hostel Nevsky Address: Nevsky Prospekt 78, Tsentralny District, Saint Petersburg, Russia, 191025 Comfort double room (20m2) : RUB 3,500/night Dorm room : Start from RUB 500/night Tourist register: RUB 250 Fasilitas: AC, heating, balkon dengan city view, handuk, linen, free wifi, shared toilet, shared bathroom, shared kitchen & lounge room. Kelebihan: memiliki AC, colokan listrik di kamar lebih dari cukup, terletak di jalan Nevsky Prospeckt yang strategis, 3menit jalan kaki ke Metro Mayakovskaya Station (jalur merah), kitchenette lengkap, staff fluent English. Kekurangan: tidak ada lift, tidak disediakan sandal kamar, sinyal wi-fi hanya kuat di kamar dekat lounge room, tidak ada hairdryer.
  13. Pertengahan November 2017 lalu saya dan teman saya balik lagi ke Tokyo . Kali ini kami tidak mengambil kartu pass JR sehingga area menginap tidak lagi tergantung kedekatan dengan stasiun JR di Tokyo. Dibanding tempat saya menginap di Tokyo sebelumnya, Enaka Central Hostel ini beneran lbh “enakan” , baik dari segi lokasi maupun fasilitas. Review hostel di Tokyo seblmnya: Fasilitas: locker, luggage lock, locked cupboard, laptop desk inside capsule, free toiletries (sabun, shampoo), shared bathroom , towels , sendal kamar, hairdryer, shared kitchenette (lengkap peralatan masak, peralatan makan, microwave, oven, kompor, kulkas), ac/heating, free wi-fi , laundry (coins), memiliki lift, ada bar (locker outside ) (lock for luggage ~ pic from booking.com) (inside capsule ~ pic from booking.com) (shared toilet) (shared laundry coins) ( lounge and kitchenette ) ( shower room ) ( vending machine) (toilet at 1st floor) (rooftop view ~ pic from booking.com) Kelebihan: hostel masih baru , fasilitas modern dan bersih, 5menit jalan kaki dari Asakusa Station (Ginza line/ Asakusa line), lokasi Asakusa yang serba lengkap (minimarket/supermarket 24jam, Don Quijote, Uniqlo, Daiso, Matsumoto Kiyoshi, shopping line Nakamise dori, Matsuya, Tendon Tenya, dll) , Jalur kereta direct ke Haneda airport menggunakan Asakusa line (¥620) Kekurangan: bantal agak keras (khas jpn kali ya), didlm toilet ada pengering tangan shg tengah malam agak berisik apabila ada yg memakai, untuk pemakai JR pass, stasiun JR terdekat harus naik subway lokal dulu utk transfer ke JR station terdekat alias berbayar . Stasiun Asakusa masih banyak tangga nya sehingga tamu dengan koper besar masih harus effort turun naik tangga. ENAKA Asakusa Central Hostel Address: 111-0032 Tokyo Prefecture, Taito-ku Asakusa 1-29-9, Japan How to go: Asakusa station exit 1 Harga permalam: mix dorm: ¥ 3,100
  14. Tujuan utama ke Bangkok kali ini adalah shoppingkarenanya saya memutuskan mencoba menginap di area Pratunam. Pilihan saya jatuh pada Micro Hostel karena saya pergi ke Bangkok sendirian, dan private room di area ini cukup mahal. Saya kurang sreg dorm room karena gak terlalu yakin kebersihannya dan gak suka sosialisasi . Dan standar bersih saya sekinclong hostel di Jepang makanya susah Point wajib saya untuk hostel : ada hairdryer, kitchen set dan walking distance dengan airport link route. Kebetulan trip kali ini via Suvarnabhumi airport yang terhubung dengan 2 stasiun airport link di area Pratunam yaitu PhayaThai dan Ratchaprarop. Berhubung trip Bangkok ini mepet sama trip saya ke Tokyo kemarin, saya akui, kurang ngeh dengan kelemahan yang cukup menonjol dari hostel ini, yaitu tidak ada fasilitas lift. Saya book private single room seharga THB 550/malam atau sekitar 250rb semalam. Request ke hostel utk lower room, ternyata utk jenis kamar ini, hanya tersedia di lantai 4 dan 5...eng ing eng... Fasilitas hostel: free wi-fi, luggage storage, kitchen (microwave, peralatan makan, air galon) , free self service breakfast (roti), all day teh dan kopi, laundry service (THB 80) , sendal kamar, handuk, toiletries. Kelebihan hostel ini: diapit 2 stasiun airport link (Phayathai (ARL dan BTS) dan Ratchaprarop, Suvarnabhumi airport ke hostel cuma THB 45), area strategis, dikelilingi 711 dan massage & spa , jalan kaki ke Platinum dan Pratunam market cuma15-20menitan, kamar bersih dan private room utk satu orang cukup murah, ada free breakfast sederhana, resepsionis nya fluent english dan ramah. Kekurangan: kamar super mini mirip capsule dorm, bedanya bisa buka koper ukuran cabin di kamar, tempat tidur agak keras, tidak ada lemari/laci kecil untuk naro barang, 5 LANTAI DAN TIDAK ADA LIFT!!, setelah jalan kaki seharian harus naik tangga lagi itu aslik derita, akhirnya berat di ongkos pijet THB 250 utk pijet kaki dan punggung di spa sebelah 60menit belum tips., lobby hostel sempit dan penuh barang antara koper titipan dan barang jualan pemilik hostel, rute dari hostel ke stasiun rada bronx. Area wastafel dan hairdryer diruang terbuka jadi buat yang jilbaban gak memungkinkan karena orang lalu lalang, deposit kamar THB 200 (cukup gede bisa beli 3 porsi mango sticky rice) Pertama kali datang dari airport saya turun dari stasiun Ratchaprarop dan saya yang buta peta dan buta arah mengandalkan google maps menembus keramaian area Pratunam bersama tuk tuk dan mobil lalu lalang di jalan sempit sambil geret2 koper kena polusi knalpot. Butuh waktu 25menit sampai ke hostel di jam 7malam jalan kaki. At least area ramai sehingga gak takut sebagai cewe jalan sendirian. Pulangnya saya ke airport via stasiun Phayathai si resepsionis udh bilangin dari hostel tinggal belok kiri dari gang hostel, lurus mentok, kiri mentok dan sebrang rel sudah sampai stasiun Airport lInk, tapi saya belok kiri, mentok, langsung sebrang rel dan terjebak lewat jalan setapak ngelewatin kandang ayam, orang2 lagi ngebir2 siang bolong, jalan tanah berdebu, orang kampung sebelah motong ayam , mobil bak mau ambil ayam2 dan baru akhirnya ketemu stasiun. Terus terang saya lewat gak dipalak itu udah bersyukur. misal saya gak asal nyebrang pun areanya cukup sepi gak kebayang kalau malam2 lewat, beda dengan rute via Ratchaprarop.Akan tetapi dengan semua kesusahan itu, ternyata cuma 15menit jalan terengah2 di siang bolong. Kesimpulannya saya tidak akan balik ke hostel ini tapi ke hostel sebrangnya hotel GAAM yang ada lift nya.. sekian... MICRO HOSTEL PRATUNAM Address: 39/8 Petchburi15, Petchburi Rd., Ratchathevi, Pratunam, Bangkok, Thailand, 10400 Nearest station: Phayathai (BTS&ARL), Ratchaprarop
  15. Walaupun aku tidak bermalam di Muine, jika kamu yang punya kesempatan ke Muine dan berencana stay 1 malam disana, aku punya rekomendasi nih hostel backpacker buat kamu yaitu Muine Bacpakcer Hostel. Cuma aku lupa tanya harga kamarnya permalam berapa? Pas waktu itu, diburu waktu untuk segera mencari tiket bus pulang ke Saigon dan cari cemilan untuk mengganjal perut sebelum Sunset trip dimulai. Tapi, beneran.. tempatnya bagus, nyaman dan bersih. Ada kolam renang, walau hanya kecil. Sepertinya lebih cocok untuk duduk - duduk manis disamping kolam saja atau sekedar buat basah-basahan. Dan yang membuat aku suka hostel ini adalah, pemandangan yang disajikan dibelakang hostel ini. Memang tidak ada pasir pantai yang bisa dipakai buat kamu untuk berjemur dan main, tapi mereka menyediakan kursi payung yang bisa membuat kamu lupa ingatan sejenak tentang asal usul kamu dari mana, lupa akan segala kepenatan kamu dan aktifitas yang membosankan. View-nya langsung ke laut, langsung ke bibir pantai yang banyak dipakai kitesurfer untuk KiteSurfing. Jika dilihat dari peta dunia, lokasinya tepat berada dibibir pantai dari garis pulau tempat Vietnam berada. Angin yang sepoi- sepoi membuat kamu semakin menikmati waktumu. 100 % kamu pasti suka. Balik lagi tentang penginapannya sendiri, Muine Backpacker Hostel terletak di 137 Nguyen Dinh Chieu, Ham Tien. Boleh langsung ke websitenya disini atau cari di hostelworld. Biar gampang, pas pesan tiket di The Sinh Tour, baca disini, kamu langsung kasih tahu, kamu minta diturunin di hostel ini. Menurut informasi sih, harga per malam masih bersahabat dikantong, sekitar 7 Usd permalam. Pastinya, walau hanya numpang sebentar disini, karena kami beli tiket tour Sand Dunes disini, kami bisa menikmati free wifi dan pakai toiletnya. Bisa duduk santai didekat kolam renang sembari mengunyah makanan. Tidak punya banyak pengalaman tentang hostel ini terutama tentang kamar dan bentukannya seperti apa. Paling tidak, sebagian foto yang aku ambil bisa memberikan sedikit gambaran menarik untuk kamu. Tepat disamping hostel ini ada mart, lapar dan haus tinggal ngesot. Oh ya, didepannya ada yang jual sandwich Vietnam, Banh Mi. Muine sendiri bukanlah kota yang ramai. Hanya ada satu jalan saja, kanan kiri dipenuhi travel agent, restoran dan hostel/ hotel / resort. Kendaraan yang lalu lalang juga sedikit. Pas sampai disana, sudah menjelang makan siang, suasana kotanya sepi, saat sudah pulang dari Sunset trip, masih saja sepi, ketika keluar makan malam, tetap saja sepi, dan hingga larut malam, juga sepi. Intinya, yang kesana, selain tujuan utama untuk menikmati Sand dunes, ya memang untuk bersantai saja. @ranselahok ditengah kesepian... With love, www.ranselahok.com IG/ Twitter : @ranselahok ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  16. Sebagai backpacker dengan isi kantong pas-pas-an, aku hampir selalu go show soal penginapan, apalagi kalau solo backpacker. Aku lebih suka cari hostel saat sudah di kota tujuan. Tentu dengan panduan dari review para travel blogger yang sudah berpengalaman. Setiba di Saigon, setelah mendapatkan tiket bus ke Muine untuk besok paginya, aku baru mencari hostel sembari menikmati suasana kota. Tujuan pertama ke Saigon Backpacker Hostel dan iya, sesuai dengan ekpektasi dan review yang aku baca dari Om Google. Letaknya ada diujung jalan Pham Ngu Luo 373/21, tepatnya didepan pasar pagi. Gang depan masuk kedalam hostel Kalau aku sih tidak masalah ya, kudu jalan agak jauh dari taman umum dekat Ben Thanh Market ataupun bus stop ke dan dari airport. Selagi, hostelnya nyaman, crewnya baik dan sangat informatif, tempatnya bersih, dan terpenting adalah FREE WIFI yang super duper kencang, ditambah dapat sarapan gratis ( walaupun aku tidak pernah ambil jatah sarapan itu). Sebelumnya, baca dulu donk " Cara naik bus murah meriah dari dan ke airport jika tiba di Saigon ". Saigon Hostel Backpacker berada didalam gang kecil, ya tidak kecil-kecil amatlah, cuma mobil yang tidak masuk saja. Jalanannya terang dan ramai, sepanjang gang juga dipenuhi hostel- hostel yang rata-rata penghuninya adalah bule. Tinggal disini sih, lebih dekat ke pusat keramaian dari para turis, sepanjang jalan Bui Vien adalah pub malam yang hingar bingar. Apalagi buat kamu yang doyan ngebeer, aku rekomendasikan kamu nginap disekitar sini. Sudah menjadi rahasia umum, harga beer di Vietnam murah meriah. Tampak depan Saigon Backpacker Hostel Mau cari makan juga gampang. Maaf ya, untuk yang makanan halal, kurang perhatikan. Tinggal beberapa langkah saja sudah ketemu Pho, noodle soup asal Vietnam yang cetar itu. Sepanjang jalan Pham Ngu Luo juga banyak warteg termasuk yang jualan Banh Mi, sandwich ala Vietnam. Mau cari tiket terusan ke berbagai kota lain di Vietnam atau negara tetangga berbaris rapi siap menunggu kamu. Yang harus dilakukan cuma 1, rajin- rajin cari perbandingan harga. Hehehe... Mixed dorm Balik lagi ke Saigon Backpacker Hostel, per malamnya aku bayar 7 USD. Dapat kamar mixed dorm isi 8 orang. Kamar ber -AC, ruangan besar, bersih dan nyaman deh. Kamar mandi didalam. Dapat loker untuk penyimpanan barang- barang berharga. Kebetulan aku dapat kamar 301, ada balkonnya, jadinya bisa jemur handuk basah, celana dan baju bisa dianginkan, biar tidak bau apek. Loker dalam kamar Sekamar dengan 2 turis cowok asal Afrika Selatan, 1 turis cowok asal China, 1 turis cewek dan 2 turis cowok, tidak tahu asalnya mana, belum sempat ngobrol. Dapat banyak cerita dan informasi baru dari ketiga teman itu. Tidak ada jam malam ataupun jam berapa baru boleh keluar pagi hari. Tinggal tekan bel saja kalau pulang larut malam. Crewnya jam 5.30 pagi juga sudah bangun, sehingga tidak perlu khawatir, tidak ada yang bukaan pintu, jikalau harus keluar pagi-pagi buta seperti aku yang harus keluar pagi untuk naik bus ke Muine. Living room Aku menitipkan backpack di hostel saat oneday trip ke Muine. Walaupun aku tidak nginap malam itu dan baru kembali besok paginya. Tidak dikenakan biaya, tentu segala resiko ditanggung sendiri. Sejauh pengalaman aku, titip bag di hostel aman. Semoga sampai seterusnya, aman dan tidak pernah ada masalah. PC bebas internetan Total 2 malam aku nginap di Saigon Backpacker Hostel. Aku langsung bayar 2 malam biar ada jaminan deh sudah dapat tempat tidur. Kalau kamu mau bayar saat check out juga boleh, paspor kamu akan ditahan dan baru dikembalikan setelah bayar. Ruang makan dan dapur Selain kamar mandi shower dan toilet bersih , kamar tidur nyaman, free wifi kencang baik di kamar dan di lobi, Saigon Backpacker Hostel juga menyediakan 2 PC komputer yang terkoneksi ke jaringan internet. Siapa saja boleh memakainya, dengan kesadaran waktu pemakaian. Ada living room biar bisa saling berinteraksi sesama penghuni, dilengkapi dengan tv dan musik player. Oh ya, ada meja bilyar juga loh, bebas dipakai. Meja bilyar dan resepsionis Hostel ini juga ada jual minuman, tapi aku lebih suka beli di mart terdekat, lebih murah. Hahaha... Kalau kamu kekurangan Dong, kamu bisa tukar disini, dengan rate yang kurang bersahabat. Aku ambil patokan rate Dong terhadap Rupiah, biar gampang saja, setiap kali mau makan dan beli sesuatu. 1 Rupiah = 0,6 Dong. Beli minum 10.000 Dong, artinya kamu bayar Rp 6.000,- With Love, www.ranselahok.com IG / Twitter : @ranselahok ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  17. Tanggal 22 Juni 2017. Sebelumnya, baca dulu ini, Keliling New Zealand dari Utara ke Selatan. Okey, setelah menempuh perjalanan yang cukup melelahkan dari Jakarta, akhirnya landed di Auckland, liburan sesungguhnya baru akan dimulai. Terlebih lagi, setelah melewati pihak imigrasi yang ramah dan tidak merepotkan, terus melewati bagian declare. Hati ini lebih plong... Auckland city.. Hal pertama yang dilakukan ketika sudah keluar pintu utama, cari simcard. Sepertinya, waktu itu, random saja deh masuk ke salah satu store yang ada disana. Intinya sih, supaya bisa terhubung dengan pekerjaan sih. Itu dijadikan alasan, padahal ya ingin pamer dan eksis doang. Hahahaha.. Beli kartu Vodaphone, bayar NZD 49 untuk 3 GB. Buat kamu yang ingin pakai simcard, mungkin pakai Spark bisa lebih bagus deh signalnya, dibanding Vodaphone. Salah satu diantara kami, pakai Spark, ketika terjebak salju di Lake Tekapo, hanya dia saja yang dengan santai bisa melanglang buana didunia maya. Hampir jam 8 malam juga, baru benar- benar melangkah keluar dari airport. Saatnya cari taxi menuju ke hotel. Kenapa taxi? Sederhana, taxi lebih murah jika dibanding dengan naik bus. Hitungannya, per orang naik bus kena NZD 18, untuk berempat sudah NZD 72, sedangkan kemaren itu naik taxi dan sudah diantar sampai didepan hotel, bayar NZD 58 untuk berempat. Kalau kamu hanya sendiri, ya okelah, naik bus. Karena malam, tidak banyak yang bisa dilihat sih selama perjalanan dari aiport ke kota, tepatnya ke City Lodge, 150 Vincent Street. Mungkin sekitar 30 menitan kali ya. Malam itu dingin dan sedikit gerimis. Ya, bukan juga dingin - dingin sampai mengigil. Masih okey. Sejuk dan menyenangkan. Kotanya sepi. Tenang. Nyaman. Bersih. Pilihan nginap disini, bukan pilihan aku. Seperti yang aku tulis dipostingan sebelumnya, trip ke New Zealand, kali ini, benar- benar buta dan tidak tahu menahu. Semuanya, diurusin oleh travelmate yang super kece dan smart, Skydworld. Dapur , photo by Skydworld. Bermalam di City Lodge untuk berempat, bayar Rp 1.107.620,- atau per orang Rp 276.905. Okey sih untuk harga segitu, menurutku ya. Walaupun kamarnya kecil, tapi masih bisa buat masak- masakan. Padahal ya, di basement ada dapur gede buat masak sepuasnya, ada perlengkapan dapur hingga alat makan, ada kulkas, kompor yang bisa kamu pakai sesuka hati kamu. Ingat, wajib bersihkan sendiri, apa yang kamu pakai. Kamar mandi didalam, ada air panas. Bersih dan nyaman sih. Kemaren itu, kalau tidak salah dapat lantai 1, ya, tenang, ada lift kok. Kamar tidur Tidak ada wifi gratis yeahh.. kudu bayar lagi. Walaupun begitu, staff-nya oke- oke. Termasuk living room yang ada di basement juga. Ada tv gede buat nonton. Ada jadwal gitu lagi ada nobar film apa. Semuanya gratis. Kalau tidak mau nonton, kamu bisa nongkrong disalah satu sudut, entah mau baca buku, atau mau bengong tidak jelas. Seberang City Lodge, ada mini market gitu. Kalau butuh cemilan, snack dan sebagainya, tinggal ngesot. Malam itu, ketika sudah taruh bagasi, kami ngacir keluar ditengah malam yang semakin dingin, ditambah gerimis yang tidak diundang. Chinesse store.. Sempat jalan kaki agak jauh ke arah keramaian bersumber. Ikutin irama dan jejak kaki. Menemukan secercah sinar yang menandakan, malam itu, Auckland masih ada kehidupannya. Walaupun sepi, walaupun, sebagaian besar toko- toko sudah pada tutup, tetap saja, ada yang bisa dilihat, masih ada beberapa mini market yang buka. Paling tidak, besok sudah pagi, sudah ada gambaran mau melangkah kemana kaki ini, selain tujuan utama adalah ambil mobil di Jucy. Disekitaran sini, ada super market ( macam Chinese store gitu ), terus ada foodcourt juga. Kalau kamu penyuka makanan Jepang, ya sudah cocok. Tinggal pilih saja, mau makan ditoko yang mana. Berjejer. Auckland, entahlah, buatku sih biasa saja. Tidak ada special. Mungkin, karena tidak punya kesempatan untuk menjelajah seisi kotanya juga kali ya. Jadinya, tidak menarik hati. Jadinya, biasa- biasa saja. Jucy rental. Kami hanya 1 malam saja di City Lodge, setelah beres- beres, langsung checked out. Titip tas. Terus jalan- jalan sekenanya saja. Sembari melewati jalan yang sudah dilalui semalam, sembari melihat ada apa sih di Auckland ini, ya sejalan itu juga, kami menuju Jucy rental untuk mengambil mobil. Tidak jauh buat kamu yang suka jalan kaki. Proses pengambilan mobil cukup memakan waktu. Ada 1 jam-an. Setelah kelar, untuk pertama kalinya, aku setir di New Zealand. Kali ini juga, menjadi pertama kali aku setir di negara orang lain. Deg- deg-an. Hermmm.... Pasukan... Kembali ke City Lodge untuk ambil bagasi. Selanjutnya, langsung tancap gas menuju Waitomo. Note: Foto - foto kondisi hostel tidak tahu kemana. Kehapus kali ya... Padahal, aku fotoin detail banget setiap sudutnya... With love, @ranselahok www.ranselahok.com ---Semoga Semua Mahluk Hidup Berbahagia---
  18. Tanggal 13 Mei 2017. Dari Lhasa berpindah ke Chengdu lewat jalur darat dengan menumpang kereta api yang menempuh 44 jam perjalanan. Bisa baca disini. Kemaren itu, aku juga sempat galau, ingin lebih cepat sampai di Chengdu dengan memakai pesawat terbang agar bisa nyambung ke Jiu Zhai Guo. Setelah pikir, kalau mau mencoba jalur kereta api Lhasa ke Chengdu di lain kesempatan, tentu akan sangat sulit lagi. Karena, bagiku, trip ke Tibet, cukup sekali dalam seumur hidup deh. Karena itu, aku baru beli tiket kereta api Lhasa – Chengdu 1 minggu sebelum berangkat dari Jakarta. Aku menghabiskan 2 malam 3 hari di Chengdu dari sisa perjalanan yang aku mulai dari Bali ke Nepal kemudian Tibet. Entahlah, entah cukup atau tidak 3 hari itu. Yang jelas, aku maksimalkan 3 hari itu di Chengdu, notabene adalah ibukota dari provinsi Si Chuan. Sebenarnya ya, kota Chengdu itu diluar dari ekpektasi aku, diluar dari dugaanku. Yang menurutku sih hanya sebuah kota kecil saja, ternyata, yang ada malah lebih dari sebuah kota modern. 2 malam di Chengdu, aku nginap di Mrs. Panda Hostel, yang terletak di Lin Jiang Middle Road. Aku pesan via agoda.com seperti biasanya, dan baru aku pesan dihari terakhir aku di Lhasa, Tibet. Keputusan untuk nginap disini boleh dikatakan sangat tepat. Letaknya yang strategis, dekat banget dengan stasiun bus Xin Nan Men dan Metro Line Xin Nan Men. Jalan kaki sekitar 5 sampai 10 menitan. Tetanggaan doang. Kalau mau ke Jinli Street atau ke Wu Hou temple, bus stop 182 juga dekat kok. Tidak perlu pindah bus, langsung sampai ditujuan. Paling penting adalah ketika harus ke airport, tinggal jalan kaki saja, sekitar 20 menitan lah. Kamu bisa dapatkan petunjuk arah ini di mading hostel. Aku bayar Rp 338.231,- untuk 2 malam di Mrs. Panda Hostel, private room dengan kamar mandi diluar. Tidak ada sarapan pagi, ada AC, Wifi yang kadang lancar, kadang lemot, padahal mereka ada beberapa ID. Ada air minum gratis. Staffnya, erhm… cewe- cewe kece sih, kebanyakan sih ramah, kecuali ada 1, ntah bosnya atau managernya, bukan tidak ramah, tapi agak jutek kelihatannya. Bisa Bahasa Inggris. Hostel ini, banyak bule dan orang Jepang. Beberapa turis lokal dari kota lain juga ada. Tempatnya sih adem, nyaman dan bersih. Okey-lah. Tempat nongkrongnya juga ada, santai banget. Seperti biasa, setelah check out, kamu boleh titip tas kamu. Aku kalau ada kesempatan ke Chengdu, aku akan balik nginap disini saja. Mau kemana – mana gampang dan dekat, termasuk ke shopping center, pusat keramaian di Chengdu. Jalan kaki sekitar 20 menit atau kamu bisa naik Metro Line, 1 kali stop saja. With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---Semoga Semua Mahluk Hidup Berbahagia---
  19. Tanggal 31 Oktober 2016. 1 Srilanka Rupee = Rp 88,9 ,- ( Selanjutnya disebut Rupee ). Baca juga sebelumnya : Srilanka itu diluar dari prediksi, Lion`s Rock Sigiraya dan Cara apply visa Srilanka. Malam itu gelap, jalanan basah banget, dingin, lapar, aku menambah kecepatan melangkah walaupun sebenarnya sudah tidak punya kekuatan sebesar itu. Perjuangan berbuah manis. Tidak sampai 20 menit, aku menemukan sebuah hostel. Iya,, hostel... Malam itu, lega... aku bermalam di hostel itu, bersih, murah, dan sangat layak, apalagi, besok paginya, bangun pagi, punya pemandangan yang super indah. Namanya Kandy City Stay, terletak dilantai 3 dari ruko itu. Naik turun pakai lift segala. Awalnya sempat ragu, berapa yang harus dibayar untuk bisa bermalam disitu. Ternyata, hanya butuh 730 Rupee saja atau setara dengan Rp 64.897,- untuk satu ranjang mixed dorm. Tanpa pikir panjang lagi, langsung bayar dan sesegara mungkin bisa beristirahat, setelah tidak tidur karena ngobrol semalam suntuk dengan beberapa backpacker yang sama- sama menunggu datangnya pagi untuk bisa naik bus ke Colombo dari bandara. Hostelnya, cuma 1 lantai tapi punya loteng. Begini, hostel ini terletak di lantai 3 dari ruko ini, tapi satu lantai semuanya dijadikan hostel dan masih punya loteng. Nah di loteng inilah, kamar mixed dorm-nya berada. Tidak ada pintu kamar. Begitu naik keatas, ranjang semua, plong. Kalau tidak salah ingat, dia juga ada 2 kamar private. Menyediakan fasilitas dapur yang bisa kamu pakai buat masak seadanya. Boleh pinjam pakai peralatan dapur dan harus bersihkan sendiri. Tidak ada sarapan pagi. Mereka menyediakan sih, tapi bayar lagi. Free wifi yang kencang dan staff-nya ramah dan sangat membantu. Dia berusaha untuk memberikan penjelasan yang dibutuhkan. Punya living room yang bisa dibuat untuk saling berkenalan dan bercerita antar backpacker yang mampir kesana. Yang paling aku suka adalah mixed dorm-nya. Walaupun ranjangnya biasa saja, dengan barisan toilet dan shower dibagian agak kedalam, tapi, begitu pagi datang, matahari mulai menyinari tanah Kandy, ketika matamu terbuka, seketika itu juga, kamu akan dimanjakan pemandangan yang super indah. Entah bagaimana mengungkapkannya dengan kalimat, tapi, aku yakin, kamu akan setuju dengan aku jika kamu sudah berada disana. Menghirup udara segar dengan latar pemandangan alam ciptaan Tuhan yang luar biasa. Boleh dibilang dekat banget ke terminal bus dan stasiun kereta api. Ya tidak sampai 20 menit jalan kaki-lah. Mungkin lebih cepat, karena semalam kan masih sibuk tanya orang. Untuk cari makan, juga gampang, didepan jalan ( kedua ) ada beberapa kedai yang jual makanan lokal. Kemudian jalan terus, sudah dapat tourist information. Pemandangan pagi ketika bangun.... Tidak berapa jauh jalan kaki dari tourist information, ada pasar lokal. Dari sana tinggal jalan lurus lagi, sudah ketemu Buddha Tooth Temple yang sangat saklar bagi umat Buddha. Rasanya, dengan bayar sekitar Rp 65.000,- sangat bersahabat dengan isi kantong backpacker, tempatnya bersih dan nyaman. Dari balkon depan kamar, menikmati alam... Aku hanya satu malam saja disini. Malam kedua, aku dapat host di Kandy, seorang teman Couchsurfing menawarkan host padaku 2 hari sebelum aku berangkat. Itupun, aku baru sadar ketika sedang menunggu penerbangan dari KL - Colombo, setelah sempat keliling sebentar di Brunei Darussalam. Pasar lokal.. Bisa baca disini trip ke Brunei Darussalam : Hostel di Brunei, Keliling naik bus di Brunei dan Yang harus diperhatikan sebelum ke Brunei. With Love, IG : ranselahok www.ranselahok.com ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  20. Yosh!!! ketemu lagi kita kali ini mau ngulas tentang pengalaman saya menginap di DengBa Hostel (Budget Inn) sewaktu trip ke Kuala Lumpur awal bulan November kemarin. untuk FR nya bisa mulai baca di sini. Untuk lokasi, DengBa Hostel ini terletak tidak jauh dari stasiun MRT Bukit Bintang dan, mungkin sekitar 2-3 menit berjalan kaki saja. letak hostel tepatnya di jalan alor yang dimana kita semua tau di sepanjang jalan alor ini berjejeran orang jualan makan. untuk hostel tampak depannya memang agak kurang meyakinkan karena hostelnya nyempil tepat berada di belakang lapak orang jualan seafood bakar. tapi kalo malam juara deeeehhh. banyak bule dan gadis2 asia berlalu lalang yang membuat para lelaki lupa akan segalanya saya bahkan nongkrong sampai jam 1 subuh hanya duduk diam dan memperhatikan orang2 berlalu lalang. ada live music juga loh di dekat hostel tapi karena berada di pusat keramaian yang aktivitasnya berlangsung sampai subuh, bagi yang susah tidur kalo ada suara berisik bakal tersiksa suara musik nya masuk sampai ke dalam kamar. Dengba Hostel juga ternyata dekat dengan halte bus GoKL loh, tepatnya halte bus starhill gallery. cukup menyebrangi jalan raya di dekat stasiun MRT Bukit Bintang, dan berjalan sekitar 1 menit kita sudah melihat kerumunan orang yang sedang menunggu bus GoKL. kalo nginap di DengBa Hostel ngak perlu takut kelaparan tapi harganya juga ngak murah kalo makan di alor di sepanjang jalan alor banyak pilihan makanan yang patut untuk di coba Plang DengBa Hostel kemarin saya pilih kamar dorm dengan 2 tempat tidur bertingkat, jadi 1 kamar bisa diisi oleh 4 orang. letak kamar dorm ini ada di lantai 3, dan perlu diingat hostel ini ngak ada liftnya. tangganya pun yang bentuknya melingkar saya paling anti dengan tangga yang begitu. bikin pusing. untuk kebersihan ruangan dan tempat tidurnya oke banget petugasnya membersihkan kamar setiap hari dan seprei langsung di ganti begitu ada yang check out. sayangnya tempat tidurnya agak berderit kalo penghuni di bagian atas naik atau turun dari tempat tidurnya dan saya salah satu penghuni di tempat tidur bagian atas. jadinya agak ngak enak sama orang dibawah untungnya selama menginap kondisi kamar hanya di isi 3 orang. jadi yah enak barang bisa taruh sembarangan dan lebih leluasa untuk bergerak. karena ambil kamar dorm, jadi harus berbagi WC dan kamar mandi. kebersihan wc dan kamar mandinya juga oke banget untuk wc ada 3 dan kamar mandi kalo ngak salah saya ada sekitar 4 ato 5 ruangan. jadi ngak perlu takut musti antri hanya untuk urusan wc ato mandi. sayangnya kalo mau ke wc dan kamar mandi harus melewati ruangan untuk dorm 8 orang kalo ngak salah. jadi musti jalan pelan2 karena takut ganggu penghuni yang lain. untuk urusan kemanan barang bawaan, kita di kasi loker kecil yang dikunci menggunakan kunci biasa.cukup aman sih, tapi ukuran lokernya yang agak kecil kalo dibandingkan dengan beberapa penginapan di trip selanjutnya. maklum keliling 3 negara chooyy (belagu dulu) oh ya, kunci loker kita digantung bersamaan dengan gantungan kunci yang menjadi akses kita untuk masuk ke hostel kalo resepsionis sudah tutup. jadi kalo ada rencana pulang malam, jangan lupa bawa kunci loker kita atau ngak bakal tidur diluar (resepsionis buka sampai jam 10 malam saja) Kondisi kamar dorm dengan 2 tempat tidur susun WC dan kamar mandi bersama Harus lewat lorong ini dulu untuk ke wc dan kamar mandi (gambar diambil membelakangi wc dan kamar mandi) untuk staff nya sih lumayan membantu ya kalo di tanya. mereka bisa berbahasa inggris, melayu dan mandarin dan sialnya ngak ada staff cewe yang jagain di resepsionis di lobby hostel juga banyak map dan selebaran tentang spot2 wisata di KL yang tentunya gratis. untuk breakfast sih standar lah ya. cuman roti panggang + selai nya aja. tapi lumayan membantu budget untuk makan juga loh. jadi yah panggang rotinya menurut kalori yang kita butuhkan biar ngak perlu makan pagi lagi. sambil manggang roti juga bisa ngobrol2 dulu dengan penghuni kamar yang lain. lumayan nambah teman dan berbagi pengalaman. saya suka nanyain orang2 asing apa pendapat mereka tentang indonesia menarik mendengar pendapat2 mereka tentang negara kita. Tampak lobby hostel nah berikutnya tentang harga. saya kemarin memesan kamar via booking.com/budget-inn dan mendapat harga 80 RM include breakfast untuk penginapan selama 2 malam. menurut saya dengan harga segitu sudah lumayan murah mengingat letak hostel berada di pusat jalan alor dan dekat dengan stasiun MRT. dengan skore 8,3 / 10 di situs booking maka sudah tidak diragukan lagi dengba hostel termasuk salah satu budget hostel yang patut untuk di rekomendasikan source foto : booking.com
  21. Tanggal 28 Oktober 2016 Sebelumnya bisa baca dulu : Naik Bus 1 Dollar Keliling Brunei. Belum tahu mau bermalam dimana. Aku sama sekali belum booking. Beberapa kali coba cari lewat Agoda.com atau hostelworld.com selain tidak ada informasi soal hostel, yang ada, harganya tidak sesuai dengan budget. Jadi nginap dimana ? Pusat Belia... Satu – satunya penginapan murah yang di-review adalah Pusat Belia atau Youth Center. Kabarnya, Pusat Belia adalah milik pemerintah, semacam asrama buat mereka, atlit yang sedang bertanding disana. Iya, Pusat Belia adalah pusat olahraga. Aku minta dituruni sama supir bus di Pusat Belia saja. Tidak tahu mau kemana. Dikertas sih, memang ada 2 nama lainnya, KH Soon Hostel dan Joy Downtown Rest Station. Keduanya, aku baru dapat informasi ketika transit di Kuala Lumpur. Sepi banget nih Pusat Belia. Seperti tidak ada kehidupan disana. Dan benar saja, tutup, sesuai dengan informasi yang aku dapatkan dari om Google. Tapi, oleh supir taxi bilang buka kok. Terus harganya paling murah, 10 Dollars. Ya, tidak ada salahnya mencoba. Tidak tahu, bagaimana bentukan dalamnya. Sekilas sih lihat, kamar cowok terpisah dari kamar cewek, Dalam kamarnya tidak tahu, yang aku tahu, yang dormitory gitu. Tidak jauh dari keramaian, butuh jalan kaki sekitar 10 menit. Sekitarnya tidak ada yang jual makanan. Intinya, sepi. Buat kamu yang mau nginap disini, sebaiknya cek jadwalnya, apakah dibuka untuk umum atau tidak? Karena begitu mereka ada event, kamarnya ditutup untuk umum. KH Soon Hostel. Hostel selanjutnya adalah KH Soon Hostel. Diberi petunjuk jalan sama tukang kebun yang sedang kerja di Pusat Belia. Nah, kayaknya lebih cocok bermalam di area sini. Lebih hidup. Ada banyak yang jualan makanan, banyak toko yang buka, bahkan Burger King dan Coffee Bean ada disini. Setelah ngecek harga dan kondisi kamar KH Soon, aku harus berpikir ulang lagi. Harganya per malam 15 Dollars untuk dorm, kamar mandi diluar. Ini sih tidak masalah, yang buat aku tidak betah, kondisi kamarnya agak apek, berdebu gitu, terus, lorongnya, gelap dan hadeh… gak seru banget-lah. Kalau mau private room musti bayar 30 Dollars per malam. Jangan berharap deh. Mungkin kalau dapat yang selantai dengan receptionist-nya, lebih mantap. Lebih terawat. Tidak dapat sarapan. Joy Downtown Rest Station. Harapan terakhir adalah Joy Downtown Rest Station. Sedikit usaha sih buat mendapatkannya. Alamat yang ada ditanyakan ke orang lokal, banyak yang tidak tahu. Entah, yang aku tanyain itu juga pendatang kali. Joy Downtown, hanya beberapa blok saja dari KH Soon Hostel, lebih okey, menghadap ke Kampung Ayer, harga per malamnya, aku bayar 20 Dollars. Mahal? Iya… tapi tidak ada pilih lain lagi. Ini yang terbaik dari segala pertimbangan. Dibelakang Joy, terminal bus dan kedai jual makanan. Kamar mandi diluar, kamarnya bersih-lah, cuma kecil, pakai AC Central. Mading Dari sekian banyak hostel yang aku nginap dibeberapa negara, Brunei termasuk yang paling mahal. Parahnya, harga segitu tidak sebanding dengan yang didapatkan. Ya sih, sadar 20 Dollars per malam, mau dapat fasilitas sebagus apa? Eh tapi, aku pernah bayar 5 Dollars dapat fasilitas okey loh. Tidak ada sarapan walaupun alakadarnya, tidak ada air panas, air minum harus beli, living room-nya hampir bukan disebut living room deh, ada meja dan kursi kayak di café- café gitu, bentukannya, kayak kamar kos- kosan gitu, serius. Mana, pembatas kamar terbuat dari tripleks dan sekatnya tidak sampai ke atas full, kalau kamu ngobrol atau pindahin barang, pasti kedengaran suaranya. Haizz… Parahnya, sore itu, kan aku masih capek dan butuh istirahat, ada suara mendesah gitu, mati gak loe? Sumpah. Malamnya, aku menyelidiki dong, ternyata, memang, kamarnya juga bisa dipergunakan buat short time gitu. Gila kan? Hahahah.. Aku sih masa bodoh. Kalau kamu yang tidak bisa menerima, ada baiknya, jangan tinggal di sini. Mereka terang- terangan menyediakan fasilitasnya. Oh ya, yang jaga kakak beradik, Pinoy, cuma, kakaknya sudah 22 tahun di Brunei. Mereka sih membantu, segala informasi tentang bus, tempat wisata dan apapun, mereka bisa kasih tahu. Jadi satu kamar itu bisa berdua. Pilihannya, mau kamar pakai ranjang bisa berdua atau ranjang tingkat atas bawah. Gitu doang. Selebihnya terserah kamu. Katanya, kalau kamu mau bawa orang masuk juga tidak masalah. Ya itu, karena kalau kita pulang dan mau ke kamar, tidak perlu melewati reception-nya. Demikianlah, salah satu kejadian yang tidak disangka, untuk ukuran satu negara yang begitu taat, kenapa? Karena, segala jenis alkohol dilarang dijual disana, bahkan ada kompetisi DJ saja, tidak boleh ada yang turun joget barang, dilarang bersentuhan satu sama lain antara cowok dan cewek, jadi yang datang, cuma duduk diam bengong saja, kan, musiknya sudah upbeat gitu. Nah, dari 3 hostel yang ada, mana yang cocok buat kamu? Hahaha... Berminat di Joy Downtown?? With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  22. Halo komunitas Jalan-Jalan, Saya mau info-info nih mengenai guesthouse yg okay bgt! Bagi kamu yang backpacker ataupun low-budget traveller, ga blh sampe melewatkan tempat ini! Harganya bs semurah 10,000won/malam di kamar asrama. muraaaaahh abis kan? Reviewnya jg udah banyak dan bagus. Salah satu kelebihannya juga bs pilih tempat inap di lokasi preferensi kamu. Dari Hongdae, Dongdaemun, Gangnam, Sinchon, Seoul Station, Itaewon, dan yang paling terbaru dibuka Downtown! KIMCHEE GUESTHOUSE/ YAKOREA HOSTEL ✮SALE MUSIM SEMI✮BERSIH, NYAMAN, MURAH, DEKAT dgn SUBWAY!!Kunjungi websites kami untuk informasi detail dan juga promo-promo tiket masuk ke atraksi turis di Korea:Website: http://kimcheeguesthouse.com/ https://yakoreahostel.com/ Silahkan juga kalo mau nanya-nanya mengenai liburan ke Korea, staf ramah kami siap membantu! -Mimin-
  23. Berbagi Kamar di Hostel? Jangan Lakukan Hal-Hal Ini Yaa… Yang disebut dengan hostel adalah suatu pilihan akomodasi dengan kamar yang berisi beberapa tempat tidur dimana para penyewanya hanya menyewa tempat tidurnya saja, bukan kamarnya. Maka, dalam satu kamar hostel, bisa terdiri dari beberapa penyewa yang tidak saling mengenal antar satu sama lain. Tempat tidur dalam hostel biasanya berupa ranjang susun agar tidak memakan banyak tempat sehingga satu kamar bisa memuat banyak orang. Semakin banyak jumlah ranjang dalam kamar hostel, tarifnya biasanya akan lebih murah. Hostel merupakan pilihan favorit bagi para traveler yang beranggaran rendah karena mereka bisa sangat menghemat pengeluaran dengan menyewa ranjang di jenis akomodasi ini.Selain sewa ranjangnya yang murah, hostel juga biasanya dilengkapi dengan area komunal dimana mereka bisa bersantai secara gratis. Beberapa hostel juga memiliki fasilitas dapur umum sehingga mereka bisa berhemat dengan cara memasak makanan mereka sendiri. Berbagi Kamar dengan Orang Asing di Hostel (Sumber: Flickr. Credit: Nomads Hostels) Hostel juga banyak disukai oleh para solo traveler karena di sana. Mereka tidak perlu sendirian saat tidur di malam hari, saat makan, maupun saat bersantai sembari menghabiskan waktu.Hostel juga memberi mereka kesempatan yang besar untuk mendapatkan teman baru sesama traveler untuk sekedar diajak mengobrol atau bahkan beraktivitas bersama. Masalahnya, terkadang kita bertemu dengan penghuni kamar yang menyebalkan sehingga kita tidak terlalu nyaman berada dalam kamar hostel tersebut. Kadang memang kita tidak bisa menghindari dari situasi semacam ini. Akan tetapi, kita bisa menjaga sikap agar tidak menjadi penghuni kamar yang menyebalkan dan mengganggu penghuni lain. Sebagai panduan, berikut adalah beberapa hal yang harus kita hindari saat menjadi penghuni kamar hostel: 1. Menjemur Baju di Kamar Demi menghemat biaya, banyak traveler yang lebih suka mencuci sendiri pakaian mereka di kamar mandi atau wastafel hotel daripada menggunakan jasa laundry yang mahal.Cara ini memang tergolong umum dan sangat efektif.Mencuci baju seperti ini memang sangat mudah.Yang tidak mudah adalah menemukan tempat yang tepat untuk menjemur hasil cucian kita. Dimana Sebaiknya Menjemur Pakaian? (Sumber: Flickr. Credit: Jessica Fechtor) Jika kita menyewa satu kamar hotel untuk diri sendiri, kita bisa menjemurnya dalam kamar. Walaupun sedikit repot, namun hal tersebut tidak akan terlalu mengganggu kenyamanan kita. Akan tetapi, hal ini bisa jadi masalah besar saat diterapkan di kamar hostel. Sebagai pemilik pakaian tentu kita tidak akan merasa terganggu. Tapi bagi orang lain, pasti risih rasanya jika ada hamparan kain basah yang tergantung dan berjajar di satu sisi kamar. Jemuran dalam kamar akan membuat kamar terkesan berantakan dan sempit. Belum lagi kebahasannya yang bisa mengakibatkan becek dan lembab. Tanyakan kepada sesama penghuni kamar atau kepada staff dimana kita bisa menjemur pakaian kita tanpa mengganggu kenyamanan orang lain. Jika perlu menjemur dalam kamar, mintalah ijin kepada tiap-tiap penghuni kamar. Jangan memaksakan diri menjemur dalam kamar jika ada penghuni lain yang keberatan karena itu akan membuat kita menjadi orang yang menyebalkan. 2. Menyalakan Lampu Saat Semua Orang Sedang Asyik Tidur Lampu kamar biasanya dimatikan pada malam hari agar para penghuni kamar dapat tidur dengan nyenyak. Tidur nyenyak bagi para traveler sangatlah penting untuk mengembalikan stamina setelah seharian beraktivitas dan akan beraktivitas lagi di keesokan harinya. Masalahnya, tidak semua orang tetap tertidur sepanjang malam. Terkadang, kita terbangun di tengah malam untuk suatu hal misalnya akan ke toilet, mau minum, atau ada hal lain yang perlu kita lakukan. Atau mungkin juga, kita terbiasa bangun pagi lebih awal daripada orang kebanyakan. Jika kita sendirian dalam kamar, mungkin kita akan menyalakan lampu agar bisa melihat dengan lebih baik. Namun, jangan lakukan hal tersebut saat kita menginap di sebuah hostel. Pikirkan dengan Bijak Sebelum Menyalakan Lampu (Sumber: Flickr. Credit: Anything works) Suasana kamar yang mendadak terang akan bisa membuat mata merasa silau. Ini akan mengganggu kepulasan tidur penghuni kamar lainnya. Bahkan, beberapa orang bisa langsung terbangun jika ada cahaya terang yang mendadak bersinar di mata mereka.Jika orang-orang tersebut masih ingin tidur, tentu mereka akan sangat merasa sebal dan terganggu atas ulah kita. Apalagi, ada beberapa orang yang bisa merasa pegal-pegal dan pusing jika terbangun secara mendadak saat belum waktunya bangun tidur. 3. Pulang Larut Malam dengan Gaduh Banyak aktivitas wisata yang bisa kita lakukan sampai tengah malam seperti misalnya night safari, wisata kuliner, atau bersantai di bar.Maka dari itu, tak jarang kita pulang kembali ke hotel di larut malam saat kebanyakan orang sedang pulas tertidur.Memang tidak ada yang melarang kita untuk pulang larut malam. Namun, perlu kita ingat bahwa hal ini bisa saja mengganggu orang lain jika kita tidak berhati-hati. Masuk Kamar Jangan Berisik (Sumber: Flickr. Credit: Menachem Krinskv) Secara tidak sengaja, kita bisa mengganggu penghuni lain saat kita pulang kembali ke hostel. Suara langkah kaki, decit pintu, dan suara saat kita merebahkan diri ke kasur bisa membangunkan penghuni lain yang telinganya cukup sensitif. Belum lagi jika kita sampai menyalakan lampu atau menyalakan keran air yang berisik. Jika kita harus kembali ke kamar hostel di jam-jam seperti itu, pastikan kita masuk kamar dengan sesunyi mungkin.Lepaskan sepatu beberapa langkah sebelum masuk kamar dan melangkahkan dengan pelan agar tidak bersuara. 4. Berantakan Orang yang suka sembarangan meletakkan barang juga termasuk orang-orang yang menyebalkan bagi para penghuni hostel. Barang pribadi yang berceceran dan bertumpuk dimana-mana akan sangat tidak sedap dipandang mata. Belum lagi, kamar akan terkesan sempit dan jorok. Keadaannya akan semakin menyebalkan jika barang-barang tersebut sampai tergeletak di tempat-tempat yang sering diakses orang lain, misalnya celana dalam pribadi yang kotor masih tergantung di balik pintu kamar mandi atau isi tas masih berceceran di depan cermin. Hal ini tentu akan sangat menganggu penghuni lain untuk beraktivitas. Kamar Hostel yang Berantakan (Sumber: Flickr. Credit: t55z) Usahakan setiap barang yang kita bawa dapat tersimpan dan tertata rapi pada tempatnya.Jika memang kita termasuk orang yang sulit menjaga kerapian, minimal kita harus memastikan bahwa barang-barang kita hanya berantakan di atas ranjang kita sendiri saja.Walaupun semua barang harus tertumpuk menggunung di atas kasur, setidaknya barang-barang kita tidak berceceran dimana-mana.Memang masih agak tidak sedap dipandang mata.Akan tetapi, setidaknya keberadaan barang kita tidak sampai mengganggu aktivitas para penghuni lainnya dalam kamar tersebut. 5. Mandi Terlalu Lama Beberapa orang, terutama perempuan, sangat suka berlama-lama saat mandi. Berendam dalam air hangat sembari menggosok badan secara perlahan memang efektif untuk membuat badan terasa bersih dan segar. Berlama-lama ketika mandi terasa menyenangkan di sore hari untuk merilekskan badan kembali dari rasa lelah akibat beraktivitas seharian.Berendam lama di pagi hari juga cukup manjur untuk meningkatkan semangat dalam memulai hari. Nikmatnya Berendam (Sumber: Flickr. Credit: Soul Girl) Walaupun menyenangkan, tidak bijak bagi kita jika memutuskan untuk berlama-lama di kamar mandi saat menginap di hostel.Perlu diingat, hostel adalah area umum dimana satu kamar mandi diperuntukan untuk beberapa orang.Banyak orang yang juga perlu menggunakan kamar mandi.Jangan sampai mereka harus mengantri terlalu lama hanya karena keinginan kita untuk berendam santai ala spa. Jika ingin berlama-lama, pastikan kita mandi di antrian terakhir dan pastikan semua orang sudah tidak perlu lagi menggunakan kamar mandi tersebut untuk beberapa waktu sampai kita selesai nanti. Untuk lebih amannya, sampaikan pada setiap penghuni kamar bahwa kita ingin berlama-lama di kamar mandi.Pastikan tidak ada yang keberatan dengan itu. 6. Tidak Berpakaian Beberapa orang merasa sangat nyaman dan senang untuk bertelanjang dada atau bahkan tidak berpakaian sama sekali saat sedang bersantai dalam rumah. Masalahnya, tidak semua orang nyaman melihat orang lain dalam keadaan setengah atau full tak berbusana seperti ini. Di mata sebagian orang, pemandangan seperti ini bisa membuat mereka merasa risih dan jengah. Bertelanjang Dada saat Santai di Kamar (Sumber: Flickr. Credit: Alex Hubbard) Beberapa kamar hostel memang memisahkan antara kamar untuk perempuan dan kamar untuk laki-laki.Ini berarti, dalam satu kamar bisa terdiri dari satu saja jenis kelamin.Walaupun begitu, hal ini tidak sebaiknya dijadikan alasan untuk bisa sembarangan berpakaian. Karena, beberapa orang bahkan merasa tidak nyaman melihat orang lain tanpa busana lengkap. Bagi traveler yang biasa menanggalkan sebagian pakaiannya saat sedang bersantai atau tidur dalam kamar, sebaiknya membawa satu kaos oblong tipis yang longgar untuk dipakai menyiasatinya. Dengan pakaian semacam ini, kita bisa tetap merasa santai dan tidak gerah tanpa orang lain perlu merasa terganggu. 7. Mengobrol di Telepon dengan Suara Keras Satu hal lagi hal menyebalkan yang biasa dilakukan secara tak sadar oleh para penghuni kamar hostel adalah mengobrol di telepon sengan suara yang keras.Bahkan mungkin tanpa disadari, kita pun memiliki kebiasaan demikian. Obrolan yang seru bisa membuat kita terbawa suasana dan tidak sadar akan kondisi di sekitar kita. Apalagi jika kita sedang bersantai di atas ranjang sendiri.Kadang juga, sinyal yang buruk bisa membuat kita kesulitan mendengar dan didengar oleh orang yang kita ajak mengobrol di telepon. Ini tentu akan memacu kita untuk berbicara lebih kencang. Bisa jadi kita merasa bahwa volume suara kita biasa-biasa saja, namun sebenarnya kita persis seperti orang yang berteriak bagi orang lain. Lebih menyebalkan lagi jika kita menggunakan fitur loudspeaker pada handphone dengan tujuan menghindari gelombang elektromagnetis. Asyik Menelepon (Sumber: Flickr. Credit: Hunter Allen) Setiap kali mengobrol di telepon saat berada di kamar hostel, perhatikanlah para penghuni lain. Apakah ada yang melihat kita atau tampak tidak nyaman.Tanyakan apakah kita bersuara terlalu kencang dan mengganggu mereka.Jika kita mengobrol cukup lama di telepon, ulangi pertanyaan tersebut setiap beberapa menit sekali.Siapa tahu volume suara kita meningkat tanpa kita sadari. Jika memang suara kita cukup mengganggu, segeralah keluar dari kamar dan cari tempat lain yang lebih sepi. 8. Meminjam Barang Tanpa Ijin Sudah sewajarnya sesama traveler dengan budget rendah saling membantu satu sama lain. Dari sekian banyak jenis bantuan yang bisa diberikan, salah satunya adalah saling pinjam meminjam barang. Rata-rata traveler tidak akan keberatan jika kita ingin meminjam satu atau beberapa barang milik mereka karena mungkin mereka juga sesekali meminjam dari traveler lain. Masalahnya, beberapa orang merasa tidak perlu meminta ijin setiap kali ingin menggunakan barang orang terutama apabila kita sudah pernah diijinkan meminjam barang tersebut atau jika pemiliknya merupakan teman akrab kita. Padahal etikanya, kita harus meminta ijin dengan sopan kepada sang pemilik barang setiap kali kita ingin menggunakan barang tersebut. Jika kita sudah pernah diijinkan meminjam barang tersebut dan kemudian di lain waktu ingin meminjamnya lagi pun, kita harus minta ijin lagi kepada pemiliknya. Bahkan walaupun kita sudah cukup akrab dengan mereka pun, kita tetap harus meminta ijin. Bisa jadi barang tersebut akan digunakannya sendiri. Bahkan walaupun barang tersebut tergeletak tidak digunakan pun, kita harus tetap meminta ijin sebagai bukti bahwa kita menghargai mereka. Dengan begitu, orang lain pun juga akan menghargai kita. Meminjam Barang Diam-Diam (Sumber: Flickr. Credit: Nialli Corbet) Bukan hanya meminjam barang, terkadang sesama traveler seringkali saling meminta pasta gigi, sabun, sampo, atau cemilan.Yang kita minta memang tidak banyak dan pemiliknya bisa saja tidak menyadari bahwa sebagian pasta gigi atau sabunnya sudah berkurang.Namun, tetap saja hal ini tidak seharusnya menjadi alasan bagi kita untuk dapat menggunakannya tanpa ijin dari pemiliknya. Hal itu sama saja dengan mencuri, walaupun nilainya tidak seberapa. Namun kalau sampai ketahuan, tetap saja kita akan merasa sangat malu. Orang-orang pun akan menjadi tidak suka dengan kita. 10. Meninggalkan Bau yang Tidak Sedap Satu hal lagi yang bisa membuat orang tidak nyaman saat berada dalam sebuah ruangan adalah bau, terutama bau tidak sedap.Untuk itu, pastikan kita tidak menyebabkan bau yang mengganggu dalam kamar hostel.Apalagi jika sumber baunya tetap ada di ruangan tersebut yang mengakibatkan bau tidak sedapnya bertahan cukup lama dalam ruangan. Jika sampai kita melakukan hal yang semacam ini, dijamin orang-orang akan langsung merasa sebal dengan kita. Bau yang Tidak Sedap (Sumber: Flickr. Credit: andy teo) Bau yang ditimbulkan bisa berbagai macam, mulai dari bau makanan yang kita santap dalam kamar, bau kentut, bau keringat di badan, sampai bau kaus kaki kotor yang kita kenakan.Terkadang kita merasa tidak terlalu terganggu dengan bau tersebut karena kitalah yang menyebabkan bau tersebut.Bahkan, ada beberapa jenis bau yang tidak kita sadari keberadaannya, misalnya seperti bau mulut atau bau badan.Di situlah kita harus berhati-hati. Hostel adalah tempat yang paling efektif untuk menemukan teman baru.Dalam sebuah hostel, kita bisa bertemu dengan sesama traveler. Bahkan, tak jarang kita bisa menemukan teman baru sesama traveler dengan minat yang sama dengan kita. Maka dari itulah penting bagi kita untuk dapat menjaga sikap yang menyenangkan agar banyak orang yang mau berteman dengan kita. Sebaliknya jika kita terlalu sering melakukan hal yang menyebalkan saat di hostel, dijamin sebagian besar orang akan berusaha menjauhi atau bahkan memusuhi kita.
  24. Salam Sobat Jalaners yang diberkati, Addy posting lagi neh.. kali ini tujuannya mau tanya2 soal penginapan murah di singapore. Tahun depan saya akan berangkat ke Singapore tgl 6-10 Januari. Sengaja saya ambil hari itu karena masih bisa curi waktu dan menghindari kesibukan saat Natal dan Tahun Baru di Tanah Air tercinta. Lol Yaahh. Semoga aja di SG tgl segitu, saya masih bisa kebagian suasana perayaan Natal n Tahun Barunya #Ngarep!!! Oia, back to topik (dri tadi ngoceh mulu) Apakah teman2 punya info tentang HOSTEL murah dan recomended di Singapore?? Yah paling gak yang sesuai dengan kantong mahasiswa. Kalo ada, mohon infonya sobat.. yang mau ikutan juga boleh.. biar makin seru. Hahaha thanks a billion! Salam sejahtera.
×
×
  • Create New...