Search the Community

Showing results for tags 'japan'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 94 results

  1. How To Enjoy Tokyo In 6 Days Dear friends, saya akan coba share itinerary perjalanan kita ke Tokyo dalam 6 hari beserta berbagai tips berdasarkan pengalaman disana dan mudah-mudahan ini bisa membantu terutama buat mereka yang masih ragu-ragu karena takut soal bahasa, makanan, mahalnya biaya, ataupun kompleksitas jaringan subway yang memang kalau dilihat sepintas bikin puyeng. Untuk benar-benar menikmati Tokyo dan seluruh side-tripnya yang menarik, saya perkirakan butuh waktu sekitar 10 hari, dan kalau mau ditambah dengan Osaka dan sekitarnya, maka harus tambah ekstra 6-7 hari lagi. Jadi buat yang punya planning untuk explore Tokyo-Osaka dalam 7 hari, sebaiknya dipisah saja jadi Tokyo atau Osaka saja, kecuali kalau punya waktu 10 hari baru bisa maksimal, kalau ngga nanti malah abis waktu di jalan. Waktu terbaik untuk mengunjungi Jepang adalah musim semi sekitar April atau musim gugur sekitar November. Cuaca kita selama trip ini termasuk bagus dan hanya diguyur hujan gerimis sekali waktu ke Yokohama dan pas ke Hakone dan Disney, matahari bersinar cerah dan suhu juga sejuk sekitar 20 derajat. Sayangnya di kota Tokyo sendiri, pemandangan daun musim gugur baru akan optimal nanti di akhir November, tidak seperti Seoul yang lebih cepat 2-3 minggu. Day 1 - Thu 30 Oct 2014 Hakone dan Tokyo Metro Government Building Plan hari pertama kita adalah Hakone karena ini side-trip terjauh dan setelah mengecek perkiraan cuaca di internet, hari itu sunny dan cloud sedikit jadi memang perfect untuk ke Hakone. Kalau misalnya cloudy atau rainy, kita akan geser ke hari lain dan tukar dengan itinerary yang bisa spend banyak waktu indoor seperti Shibuya atau Odaiba. Untuk ke Hakone, kita harus naik Odakyu Romancecar yang ada di Shinjuku, jadi dari hotel kita menuju Suitengumae dan beli dulu PASMO card (seperti EZLink di Singapore atau T-Money di Seoul) di machine. Instruksi-nya simple, pilih bahasa Inggris, masukkan uang dan pilih new PASMO. Saya sarankan untuk langsung isi ¥5,000 karena sampe hari terakhir, kita malah kudu top-up lagi ¥2,000 haha, namun kalau nanti ngga banya kepake, PASMO tetap bisa dipake untuk naik bus juga dan belanja di beberapa mini-market, atau di refund dengan minimal saldo ¥500. Sebagai patokan simple, biaya untuk dari stasiun A ke stasiun B itu sekitar ¥170 kecuali untuk jarak yang jauh seperti ke Yokohama atau Odaiba dan kalau ganti tipe kereta seperti Metro (subway) ke JR (regular train) juga harus bayar dua kali. (kiri) di dekat stasiun Odakyu | (kanan) di dalam Romancecar Setelah PASMO beres, masukkan saja ke dalam dompet agar tidak gampang tercecer dan setiap masuk ke stasiun, dompet tinggal di-tap dan masukkan lagi ke kantong celana. Untuk ke Shinjuku, kita harus naik Hanzomon Line ke arah Chuorinkan, turun di Kudanshita dan ganti Toei-Shinjuku menuju Sasazuka dan turun di Shinjuku. Cara paling gampang untuk mengetahui rute ini, pake saja Google Maps, masukkan current location atau stasiun asal dan masukkan stasiun tujuan, nanti akan di kalkulasi best route-nya. Agar bisa menghemat lebih banyak waktu lagi, itinerary dan rute kereta sudah dicari dulu di Indonesia dan diprint di selembar kertas jadi ngga perlu browse lagi, tinggal lihat contekan kecil Tiba di Shinjuku, ambil West Exit dan cari Odakyu Department Store. Stasiun Odakyu ada di dekat situ dan untuk ke Hakone, kita butuh beli free-pass sekitar ¥5.000 yang mencakup free entrance dan discount ke berbagai attraction, Hakone-Tozan train line, cable car, dan pirate ship di Lake Ashi dan setelah punya free-pass, kita bisa membeli tiket kereta Limited Express Romancecar yang harga one-way sekitar ¥1.000. Tempat membeli tiket tersebut ada di Odakyu Sightseeing Service Centre yang lokasinya ngga jauh dari pintu masuk stasiun. Tiket kereta lebih baik beli one-way agar waktu lebih fleksibel dan tiket return ke Shinjuku bisa dibeli di sana. Perlu diperhatikan, kalau menggunakan fasilitas round-trip dari free pass, Anda akan menggunakan kereta biasa dan tiba di Odawara, dan dari Odawara harus naik kereta lagi menuju Hakone-Yumoto, sedangkan Romancecar lebih cepat dan langsung ke Hakone-Yumoto. (kiri) soba | (kanan) pintu masuk Gora Park Tiba di Hakone-Yumoto, kita coba mengikuti rute tipikal turis yaitu naik Hakone-Tozan ke Gora, lunch dan explore Gora park, lanjut naik train ke Sounzan kemudian ropeway ke Owakudani, sebelum turun dengan cablecar lagi menuju Togendai untuk naik pirate ship di Lake Ashi ke Hakone-Machi dan kembali ke Hakone-Yumoto dengan bus. Semuanya berjalan lancar namun dari pengalaman kita, justru pada saat naik kapal terakhir di Lake Ashi, waktu sudah menjelang malam dan awan cenderung tebal sehingga gunung Fuji sudah tidak terlihat sama sekali. Kelihatannya rute terbaik malah kebalikannya yaitu dari Hakone-Yumoto ke Hakone-Machi dulu untuk naik pirate ship ke Togendai dan berharap sekitar jam 11 siang, langit masih cerah dan view gunung Fuji masih jelas. Untuk yang memiliki rencana day-trip dan tidak menginap di Hakone, tidak disarankan mengunjungi Gotemba Fashion Outlet karena memakan waktu yang lama, jadi lebih baik fokus di Gora Park, Owakudani, dan Lake Ashi saja. Kalau ada waktu lebih, boleh coba mampir dulu di Hakone Open Air Museum yang ada di Chokoku No Mori station, satu stop sebelum Gora. Setelah lunch di sekitar stasiun Gora, kita jalan menuju Gora Park dan dengan free-pass kita bebas masuk ke dalam. Warna musim gugur mulai terlihat di taman ini dan foto paling cakep di area sekitar fountain karena ada latar belakang gunung dan pepohonan yang berwarna-warni. Setelah puas di park, kita kembali ke stasiun untuk menunggu train ke Sounzan dan jangan lupa untuk mencoba kudapan ringan berisi red bean seharga ¥100-an, rasanya enak! Tiba di Sounzan, kita langsung pindah ke cablecar dan menuju Owakudani. View dari Hakone Ropeway ini sungguh bagus dan memasuki area Owakudani sudah tercium bau belerang dan dari kejauhan sudah terlihat kepulan-kepulan asap. Maskot tempat ini adalah telur hitam dan memang salah satu 'souvenir' di sini adalah telur hitam tersebut yang direbus di air belerang dan konon satu butir telur tersebut bisa menambah umur 7 tahun tapi tidak boleh makan lebih dari 2.5 butir, ya mungkin bukan apa-apa tapi takut kolestrol dan bisulan kayanya hihi di Owakudani dan telur hitam Karena sudah pukul 3.30 sore dan sebentar lagi matahari terbenam, area parkiran yang biasanya merupakan view point gunung Fuji terbaik malah visibility-nya sudah drop karena awan yang tebal. Kalau saja kita ambil jalur Lake Ashi dulu baru ke Owakudani, mungkin masih keburu nonton Fuji hehe. Banyak turis yang menghabiskan waktu disini untuk berendam air panas atau hiking menuju lake Ashi, yang pasti Owakudani ini menurut saya merupakan highlight utama dari Hakone trip dan wajib untuk dikunjungi. Es krim bertabur coklat juga nikmat dan jangan lupa membeli sekantung telur hitam seharga ¥500 di counter depan toko souvenir. Sekitar pukul 4.30, kita naik cablecar menuju Lake Ashi dan view dari atas juga bagus. Sebagian pohon sudah terlihat berubah warna merah dan coklat namun masih banyak yang hijau. Di dalam car, ada 2 orang bule manula yang sedang ngobrol dan terlihat was-was pada waktu melihat kapal sudah berangkat karena di Togendai memang ngga ada transportasi lain selain kapal menuju pelabuhan berikut sedangkan cable car terakhir beroperasi sekitar jam 5 sore. Namun untungnya timing kita pas karena ada satu kapal terakhir yang akan berangkat one-way menuju Hakone-Machi persis jam 5 sore, jadi setelah berfoto sebentar di dermaga, kita naik kapal dan tiba di pelabuhan dalam waktu 30 menit. Dari situ, kita menuju parkiran untuk nunggu bus express menuju Hakone-Yumoto. Bus juga sudah termasuk dalam free-pass jadi tidak perlu bayar lagi. Lake Ashi dan pirate ship Tiba di Hakone-Yumoto, kita langsung menuju loket, menunjukkan Hakone free-pass agar bisa beli tiket Romancecar balik ke Shinjuku seharga ¥1.000 dan kereta berangkat jam 6.20 malam, tiba di Shinjuku sekitar jam 8 malam. Cukup banyak restoran di stasiun dan ada satu restoran yang menjual Onigiri jadi kita beli beberapa untuk dinner dan yang paling rekomen adalah tuna. Setelah kenyang, kita lanjut dengan berjalan santai menuju Tokyo Metro Government Building (TMGB) untuk menikmati skyline Tokyo yang terkenal cantik. Ikuti saja plang dari stasiun ke arah West Exit, kira-kira 20 menit sampe dan coba tanya ke petugas yang ada di dekat gedung untuk arah masuk lift-nya. Onigiri Kita sempat kesasar dan malah naik tangga tinggi menuju jalan protokol yang banyak gedung kantor padahal harusnya ke basement dan masuk lewat situ. Untuk naik, semua tas akan diperiksa dulu oleh sekuriti sebelum satu-persatu dipersilahkan masuk ke lift dan naik ke lantai 45. View dari atas bisa dibilang memang spektakuler namun sayang karena terlalu banyak stand-stand souvenir jadi pantulan lampu ke kaca-nya cukup mengganggu dan hasil foto juga jadi berbayang tapi karena gratis ya ngga boleh komplen haha view malam dari TMGB Setelah puas menikmati pemandangan malam Tokyo, kita turun dan kembali ke hotel melalui MRT Tochomae Station dengan jalur Oedo Line dan turun di Aoyama Itchome kemudian pindah ke Hanzomon Line dan turun di Suitengumae. Untuk yang stay di daerah Shinjuku / Shibuya, TMGB ini bisa jadi pilihan yang bagus, namun kalau tinggalnya di Asakusa/Chuo dan ngga masalah untuk bayar entrance fee sekitar ¥2.000, lebih baik ke Tokyo Skytree saja karena lebih dekat.
  2. Hi, aku lagi cari teman travelling ke Jepang kira-kira tanggal 9-15 Desember 2018. Nanti nginep di hostfam, kita bisa cari bareng-bareng di Couchsurfing. Rencananya mau ke Disneyland, Lake Kawaguchiko (Fuji), Ueno Zoo, dll Kalau tertarik bisa contact ke ID LINE aleynazhr, don’t hestitate to contact me ya! Kalau bisa secepatnya, mumpung ada promo dari Airasia! FYI, aku mahasiswi, umur 19 tahun. Kalau bisa travelmatenya juga seumuran, tapi kalo engga, juga gapapa!
  3. Jepang merupakan salah satu negara yang memiliki transportasi yang sangat rumit. Ini terbukti ketika saya melakukan perjalan traveling di jepang khususnya kota Tokyo. Saya ingin berbagi pengalaman selama saya melakukan perjalanan di Jepang khususnya Tokyo, Osaka dan Kyoto. Ini adalah peta subway dan kereta di Tokyo. Dikota Tokyo sendiri ada 2 stasiun besar yang semua line melewati stasiun tersebut yaitu Tokyo Station dan juga Shinjuku Station. Hal yang perlu diperhatikan disini adalah sign (tanda penunjuh arah) dan juga no platfom, apabila kita sudah mengetahui lokasi kereta tersebut dan juga no platformnya pasti tidak akan salah. Kita harus melihat detail sign (tanda penunjuk arah) untuk Line kereta karena tidak dibuat detail kemana arahnya. Saran saya kalau mau menggunakan transportasi subway dan train yang paling akurat menggunakan google maps. Sebelum kita masuk ke bawah tanah atau stasiun lebih baik dipersiapkan terlebih dahulu karena ketika kita berada distasiun bawah tanah sinyal sangat sulit. Hal yang perlu di perhatikan ketika menggunakan google maps adalah line kereta yang ingin kita gunakan, no platform dan juga jumlah station yang dilewati. Ada beberapa line (jalur kereta) yang tidak memberikan pemberitahuan dalam bahasa inggris. Selama di Jepang kartu apa yang kita ingin gunakan untuk lebih murah dan lebih simple : JR Pass JR Pass salah satu kartu yang cocok digunakan selama dijepang apabila kita mau kelebih 2 kota seperti : Tokyo-Osaka-Kyoto-Tokyo. Kartu ini sangatlah cocok untuk digunakan karena akan mengurangi biaya tranportasi kita. Karena apabila kita ingin menggunakan shinkanzen untuk pindah kita akan menghabiskan sekitar 20,000 Yen untuk perjalanan untuk satu kota, tapi dengan menggunakan kartu JR Pass bisa mendapatkan diskon sekitar 50-75%, tetapi dengan menggunakan kereta yang ditentukan oleh JR Pass. Tenang saja ada beberapa kereta shinkanzen yang masuk dalam JR Pass. Selain itu JR Pass bisa juga digunakan dalam beberapa subways dan train tertentu didalam kota khususnya tokyo, osaka dan kyoto. Keuntungan lainnya JR Pass bisa dibeli di internet dan pembayaran dengan kartu kredit dan diambil di bandara (terminal kedatangan) tapi minimal seminggu sebelum tiba di Jepang sudah melalukan pemesanan. Info bisa dilihat di http://www.japan-rail-pass.com/JR-Pass SUICA dan PASMO Suica dan Pasmo, ini kartu seperti Flazz dan Emoney. Prepaid Card yang bisa kita gunakan selama di Tokyo. Kartu ini mempermudah pembelian tiket subways dan kereta. Dengan kartu ini kita tidak perlu lagi untuk antri dan membeli tiket di mesin tiket. Untuk tarif yang dikenakan sama saja dengan harga tiket yang biasa. Untuk informasi saja ketika RUSH HOURS banyak orang yang akan antri di mesin tiket untuk membeli tiket dan juga melakukan penambahan saldo kartu. Saya sendiri mengunakan suica selama di Tokyo. Kartu suica bisa dibeli di mesin tiket dengan harga 4000 Yen dengan 500 Yen untuk deposit uang dan 3500 Yen bisa kita gunakan sebagai saldo. Apabila saldo kita habis kita bisa melakukan penambahan saldo di setiap mesin tiket di stasiun baik di tokyo maupun kota lain sebesar 500, 1000, 2000 dan juga 5000 Yen. Supaya uang deposit kita tidak hilang ada baiknya kita melakukan refund kartu SUICA dan PASMO yang telah kita beli. Karena ketika kita meninggalkan kota Tokyo kartu ini tidak bisa di Refund. SUICA dan PASMO bisa dibeli di bandara kedatangan Haneda Airport. ICOCA ICOCA. konsep kartu ini sama dengan SUICA maupun PASMO. Kartu ICOCA merupakan kartu transportasi yang digunakan selama di kota OSAKA. Konsep pembelian dan pengembaliannya kartunya sama suica dan pasmo. Kita bisa membeli kartu ini disemua station di Osaka. Saat kita meninggalkan osaka jangan lupa melakukan refund untuk kartu ini, karena kita tidak bisa melakukan refund di luar dari kota osaka. Kartu ICOCA juga bisa digunakan dibeberapa kota seperti kyoto dan tokyo. Kartu JR-Pass, Suica dan ICOCA tidak hanya digunakan untuk membeli tiket kereta dan subway tapi juga bisa digunakan untuk membayar tiket bus dan juga taksi, selain itu membayar belanjaan di mini market dan juga pembayaran lainnya. Keuntungan lain yang dimiliki oleh JR-Pass adalah kita akan mendapat diskon dibeberapa tempat makan (restoran ataupun cafe) dan juga hotel yang bekerjasama dengan JR-Pass, Informasinya bisa dilihat di websitenya. Kartu-kartu tersebut sangat cocok digunakan selama kita traveling di jepang khususnya di Tokyo, Osaka dan Kyoto. Kartu mana yang cocok semua tergantung pilihan anda. Selamat berwisata di Jepang Silakan cek blog saya di www.petrussitepucerita.wordpress.com
  4. Itinerary trip ke Japan 22 – 30 April 2015 Hari ke 1 : Tiba di bandara Haneda Airport (menginap di bandara). Hari ke 2 : – Tokyo Backpacker – Sensoji Temple – Nakamise Market / Street – Tokyo Skytree – Tokyo National Museum – Ueno Park – Shibuya – Harajuku Street Hari ke 3 : – Aqua City Odaiba – Decks Tokyo Beach – Rainbow Bridge – Imperial Palace – Zojoji Temple – Tokyo Tower – Akhihabara – Ginza Hari ke 4 : – Kawaguchiko – Mount Fuji (Fuji-Hakone-Izu National Park) – Menuju Osaka dengan Bus Hari ke 5 (Osaka) : – Osaka Castle – Umeda Sky Building – Minami (Namba) – Shinsekai -Tennoji Hari ke 6 (Kyoto) : -Sanjungsanjedo – Kyoto Imperial Palace – Nijojo Castle – Hongaji Temple – Sento Palace – Nishiki Market – Gion – Higashiyama Hari ke 7 (Osaka) : – Shintenoji Temple – Universal Studio – Airport Berhubung saya solo traveler dan backpacker, saya sangat memaksimalkan waktu dan mengusahakan mengunjungi semua objek yang direkomendasikan. Selamat menjelajahi Negara Jepang (Tokyo, Osaka dan Kyoto) Cek blog saya di www.petrussitepucerita.wordpress.com Itinerary Trip To Japan (Tokyo, Osaka dan Kyoto)
  5. Huaaaah…lumayan jauh yaa jarak antara FR yg sebelumnya dengan yg ini…maaafkan..maklum lg sibuk mencari pundi2 emas demi trip selanjutnya hahaha Baiklah..next destination adalah daerah Gifu, yaitu Takayama, Shirakawa-Go, dan Kanazawa. Dari Sapporo menggunakan pesawat Skymark Airlines menuju Chubu Airport (Nagoya). Oiya Skymark ini merupakan pesawat LCC yg memberikan bagasi 20 kg lho dan harganya masuk akal. Jam 11 siang sampai di Chubu Airport, pengambilan bagasi termasuk cepat dan langsung naik kereta khusus Airport-Nagoya Station, yang nantinya jalan sedikit ke JR Nagoya Station untuk naik Wide View Hida Train (tercover JR Pass). Karena gw pengen cepet sampe Takayama, gw naik kereta tanpa reservasi karena sudah ga ada waktu lagi. Setengah berlari sambil geret koper, gw masuk gerbong apa aja yang penting masuk dulu dan pas banget, begitu masuk lgsg deh pintu keretanya tutup. Ternyata keretanya penuh, bahkan sudah ada bbrp orang yang berdiri, gw pun ikut berdiri selama berapa lama???? 2 jam..pegel2 deh..eh tapi sebenarnya gak terlalu kesel sih…kenapa??? karena gw bisa liat pemandangan yang baguuuuus banget selama perjalanan. Makanya kenapa kereta ini dinamakan Wide View Hida karena jendelanya terbilang besar sehingga penumpang bisa menikmati pemandangan yang sebagian besar masih asri dan berupa pedesaan serta hutan dan bukit. Karena musim salju, disinilah pertama kali gw melihat salju turun (karena di Sapporo sama sekali ga pernah kena hujan salju). Intinya ga kerasa deh selama 2 jam. Nah pas di Gero Station, orang2 banyak yang turun, gw pun kebagian tempat duduk. Lumayan 30 menit lagi bisa menekukkan lutut, walaupun tulang ekor gw agak gak nyaman kalo nyender Menjelang sore, gw pun sampai Takayama disambut hujan salju yang makin lama makin deras. Sebelum menuju Guesthouse, menyempatkan diri ke terminal bus yang ada di sebelah stasiun untuk reservasi tiket bus besok ke shirakawa-go dan lusa dari shirakawa-go ke kanazawa. Petugasnya bilang kalo tiket bus ke shirakawa-go udah full untuk yang reservation. Tapi ada tiket open seating dimana kita bisa bebas naik yang jam berapa aja (dikasih jadwalnya, busnya ada per 2 jam) dan tinggal antri. Kalo penuh, berarti tunggu bis berikutnya. Abis beli tiket dan beli nasi instan sama cemilan, gw pun menuju J-Hoppers Takayama GH. Cuman jalan 5 menit sebenarnya kalau ga pake geret2 koper di atas tumpukan salju dan hujan2an salju. Begitu check-in, gw leyeh2 bentar dan memutuskan untuk ke kitchen karena laper. Masak mie instan deh, makan pakai nasi +abon ;p Pas lagi makan, ada cewek Jepang gitu panggil saja dia Daisy (emang ini beneran english name-nya), tadinya dia ngobrol sama salah satu guest (cowok, entahlah dari mana). Tapi tiba-tiba si Daisy ini ngajak ngobrol dengan bilang kalau dia sering lihat beberapa tamu dari Indonesia bawa abon. Ternyata Daisy itu adalah part time staff di GH ini untuk belajar Bahasa Inggris. Aslinya dia Suster di Rumah Sakit Takayama. Pantas aja dia nongkrong di kitchen dan ngajak ngobrol orang-orang. Di akhir percakapan, gw tawarin lah yaa si abon, dan dia bilang enak. Gw tawarin pula sambel sachet, yang akhirnya Daisy ngasih gw matcha latte sachet :) Oiya, pas check in, gw dikasih tau sama staf kalo ada winter illumination di Hida Folk Village. Akhirnya gw dan temen2 memutuskan kesana. Naik bus dari terminal bus yang sama dan disana sudah ada beberapa turis yang menunggu (dinginnya entah kenapa lebih dingin daripada Sapporo, rasanya pengen cepet2 naik ke dalam bus). Harga tiket bus one way adalah 210 yen. Sedangkan tiket masuk Hida Folk Villagenya 300 yen. Di dalam disediakan the panas dan sake panas. Gw nyoba teh panas karena kedinginan parah tapi rasanya aneh banget. Kami ga lama-lama disana karena takut ketinggalan bus terakhir dan temen2 gw pengen makan sedangkan resto2 gitu kebanyakan udah tutup jam 9. Apa sih Hida Folk Village itu, jadi ini semacam museum rumah-rumah tua (gassho-Zukuri House). Nah sewaktu winter, museum ini buka di malam hari dengan diberikan pencahayaan yang indah. Jadi kalo misalnya tidak sempat ke shirakawa-go, bisa deh kesini untuk mengetahui rumah2 gassho-zukuri yang memang khas banget. Malam ini adalah malam terakhir gw bersama teman-teman, karena besok kami punya rencana sendiri2. Besok dimulailah solo trip :) Sebelum gw berangkat ke Shirakawa-Go, gw menyempatkan diri jalan-jalan sekitar Takayama. Ternyata hari itu, salju pun masih turun dan terpaksa gw beli payung yang akhirnya menjadi salah satu aksesoris dalam berfoto hehe. Tadinya gw masih pengen keluyuran karena Takayama ini indah banget dan banyak jajanan hahaha…tapi hari sudah semakin siang dan gw ga mau terlalu sore/malam sampai di shirakawa-go. Akhirnya gw memutuskan naik bus jam 13.30. Sekitar jam 15.30 gw pun sampai di Shirakawa-go. Begitu turun lgsg menuju bagian informasi untuk lapor bahwa gw akan menginap di Furusato (salah satu gassho-zukuri house yang dijadikan penginapan) sambil bertanya arah jalannya. Ternyata rumahnya itu berada paling ujung desa ini, yang cukup jauh, kalo kata ibu petugasnya sih 15 menit jalan kaki hahaha. Si ibu ini berkali-kali bilang Ganbatte! yg artinya semangat yaa. Hari itu di shirakawa juga turun salju cukup lebat sehingga jalanan tertutup tumpukan salju dan menyulitkan gw saat menyeret koper jadi tambah berat. Sepanjang jalan gw diliatin sama turis2 karena mungkin jarang yang bawa koper dan menginap disana. Pantes aja si ibu petugas berkali-kali bilang ganbatte, karena Furusato ini lumayan jauh dan agak menanjak serta berada di jalan kecil. Akhirnya gw pun sampai dan disambut oleh bapak tua (ga tau namanya), yang ramah dan sedikit bisa berbahasa Inggris. Dia pun membantu mengangkat koper gw ke dalam kamar. Setelah itu, gw diajak berkeliling rumahnya dan memberitahu letak toilet (thanks god its modern toilet), kamar mandi, dan tempat minum tes/kopi. Sebenarnya, penginapan menyediakan makan malam dan sarapan. Namun karena di email reservasi gw menuliskan memiliki food restriction (halal, non alcohol, dll). Akhirnya penginapan memutuskan untuk tidak menyediakannya. Tentu saja harga yang diberikan hanya harga kamar (jadi sedikit lebih murah). Lalu, gw makan apa buat dinner, tentu saja pop mie+nasi instan+abon (lagi2). Setelah leyeh-leyeh 15 menit, gw memutuskan untuk keluar jalan-jalan. Padahal itu udah jam 5 sore dan sudah agak gelap serta udah sepi pengunjung. Rencananya gw mau ke shiroyama point untuk lihat pemandangan yang paling diari-cari orang kalau ke shirakawa-go. Sebenarnya ada shuttle bus, tapi karena sudah sore, saya pun terpaksa jalan kaki sekitar 20 menit (jalan lambat banget karena takut kepeleset). Jalan ini jalan setapak yang kiri kanannya pohon pinus tinggi serta agak menanjak. Walaupun dingin karena lumayan mendaki, gw sempet loh berasa keringetan dan gerah hahahaha. Akhirnya sampailah gw ke puncak ini, sayang karena udah sore menjelang malam dan juga hujan salju yang cukup deras, pemandangan desa shirakawa ini kurang terlihat jelas. Tapi gw cukup puas hehe. Setelah foto-foto dan selfie sana sini, gw pun memutuskan kembali turun karena sudah mulai gelap karena sepanjang jalan setapak itu tidak ada penerangan sama sekali dan juga karena gw jalan sendirian jadi takut kalau ada apa2. Di sepanjang jalan turun ternyata masih ada aja loh beberapa orang yang naik dan mereka selalu nanya “masih jauh ga sih???” Gw bilang aja “Deket kok..semangat yaaaah” padahal mah hmmm lumayan masih jauh hihiihi Sepanjang jalan pulang ke penginapan, gw cuman melihat beberapa orang yang sebagian besar penduduk desa. Memang bener yah..berasa beda ketika siang (banyak turis) dan malam (sepi tapi menyenangkan). Menurut gw sih ini pengalaman paling mantap selama di Jepang :) Begitu gw sampe Furusato, host gw menawarkan untuk mulai mempersiapkan kasur. Gw iyain aja karena sudah lelah dan pengen tiduran. Sebelum ini gw makan malem dulu. Di kamar sebelah terdengar tamu lain sedang makan malam yang disediakan oleh penginapan (jadi mupeng huhuhuhu). Oiya tidur disini berasa banget kayak di film2 Jepang, beralaskan tatami, menggunakan kasur dan selimut tebal serta pakai kimono (disediakan lho). Sumpah tebel banget selimutnya dan berasa berat dan hangat banget. Peraturan penginapan ini adalah kalau malam, penghangat ruangan harus dimatikan (katanya sih biar ga terjadi kebakaran). Dan malam ini gw pun tidur dengan nyenyak, meski muka gw kedinginan parah hahaha Keesokan harinya, pagi2 gw udah bersiap menuju Kanazawa karena gw akan naik bus pertama jam 8 pagi. Ini karena sebelum gw kembali ke Osaka melalui Kanazawa, pengen banget jalan2 sebentar disini. Sekitar 1,5 jam perjalanan, sampailah di Kanazawa. Lgsg nyari locker untuk menyimpan koper karena repot juga jalan-jalan sambil geret koper. Setelah itu, seperti biasa ke bagian informasi untuk minta brosur dan beli tiket bus terusan. Oiya tempat wisata di Kanazawa ini bisa dicapai dengan bus lokal. Jadi belilah The Hokutetsu Bus One Day Pass seharga 500 yen. Tadinya gw berencana ke 21st Century Museum of Contemporary Art, tapi berhubung hari Senin, tutup deh yaa. Lgsg aja menuju Kenroku-en Garden. Setelah itu jalan kaki menuju Omicho Market sambil nyari makan siang. Berhubungan keterbatasan waktu, gw memutuskan kembali ke JR Kanazawa Stasiun karena jam 4 harus naik kereta menuju Osaka (sebelumnya udah reserve seat dan ini tercover JR pass). Yaaah selesailah sudah perjalanan gw disini..tinggal 2 hari lagi waktu gw di Jepang..hiks..next FR adalah Hiroshima dan Miyajima..see you :)
  6. Hola Deffa Here !!! Akhirnya saya mulai menulis Cerita Perjalanan Explore Kansai selama 5 hari dari perjalanan saya kemarin 7-11 Maret 2016. Perjalanan yang sangat menyenangkan dan juga menegangkan. Kok menegangkan ? Karena saya harus berhadapan dengan Last Minute Call, bukan hanya sekali namun 3 kali hahahah Yup rute perjalanan saya yaitu 2 hari di Osaka dan 2 hari di Kyoto - Nara. Jadi kali ini saya akan membahas tentang perjalanan saya ke Osaka dulu agar tidak terlalu panjang membaca nya ya. Semoga tulisan saya ini bisa menjadi informasi buat kalian nanti Word of Advice tulisan ini sangat panjang semoga kalian tidak bosan membaca nya ya, tapi harus di baca dengan seksama kalau kalian mencari info yang detil loh DAY 1 : 7 Maret 2016 Itinerary Day 1 : Bandara Hussein Sastranegara Bandung Bandara KLIA2 Makan Siang di Restoran Nyonya Colors KLIA2 Bandara Kansai International Airport Menginap di Kansai International Airport Akhirnya hari yang di nanti pun tiba setelah hasil hunting tiket promo Air Asia tahun lalu, saya mendapatkan harga tiket ini One Way Bandung - Kuala Lumpur - Osaka sebesar Rp, 1.400.000 atau 1,4 juta rupiah. Untuk pulang nya saya dari Seoul jadi nanti kita bahas itu. Pesawat pukul 08.30 WIB berangkat dari Bandara Hussein Sastranegara Bandung menuju KLIA2 Malaysia. Saya sudah tiba di bandara sejak pukul 07.00 WIB. Karena belum sarapan saya putuskan untuk membeli roti di Circle K terdekat. Ketika mau membayar saya cek dompet, baru lah teringat Uang Yen Jepang dan Won Korea Selatan saya tidak ada. Sontak lah saya kaget dan panik. Saya baru ingat jika uang tersebut masih tersimpan di Lemari pakaian saya di rumah. Tanpa pikir panjang saya langsung mencari Ojek untuk kembali ke rumah, jarak dari Bandara ke Rumah itu sekitar 1,5 jam dan di tambah lagi ini hari Senin. Saya hanya bisa berdoa dan minta tolong ke tukang Ojek untuk melaju dengan sangat cepat. Di jalan menuju balik ke rumah ini saya sempatkan untuk Web Check In dan berhasil, singkat cerita, ketika saya sudah tiba lagi di bandara pukul 08.30 WIB pas, dan ketika saya tiba di dalam Bandara dari petugas bilang saya sudah tidak bisa masuk ke pesawat : Saya : Pak mohon saya untuk naik pesawat masih ada kan Petugas : Sudah ditutup pintu pesawat nya, sudah tidak bisa naik Announcer : Panggilan terakhir untuk bapak Deffa Utama Saya : Tuh pak masih ada tuh Last Call tolong pak Petugas : Bentar saya tanya dulu......... ok masih bisa katanya belum di tutup Saya : Wah terima kasih banyak pak Petugas : Ya sudah santai saja gak usah panik lagi, ditunggu kok sudah di kasih ijin Dan tepat pukul 08.40 WIB pesawat pun tinggal landas, dengan saya duduk di kursi di dalam pesawat dengan keringatan dan rasa panik yang masih melanda, dalam hati "Terima kasih tuhan, semoga tidak terjadi lagi kebodohan seperti ini" KUALA LUMPUR INTERNATIONAL AIRPORT 2 Di dalam pesawat saya pun akhirnya tertidur sebentar karena lama perjalanan ini sekitar 1 jam 30 menit. Dan ketika terbangun sudah landing di bandara KLIA2. Waktu menunjukkan pukul 11.00 WITA beda 1 jam lebih cepat dari Bandung. Karena penerbangan berikut nya adalah pukul 15.00 WITA tujuan Osaka Kansai International Airport jadi saya putuskan untuk mengisi perut yang sudah berteriak karena beban dari belum sarapan dan masih panik karena kejadian Last Minute Call tadi di Bandung. Saya pun memilih untuk makan di area Lantai 3 KLIA2 yaitu di dekat Terminal Keberangkatan. Makan di Bandara kalian pasti tahu donk yaitu Mahal. Tapi saya menemukan satu Restoran yang mempunyai menu enak dan Harga nya murah yaitu Nyonya Colors. Nasi Lemak Pandan nya cuma seharga RM 3.71 loh. Untuk review lengkap nya baca DISINI Jreng jreng disini malapetaka kembali terjadi, apa yang saya doa kan untuk tidak terjadi lagi akhirnya kejadian lagi. Dikarenakan saya terlalu santai di Restoran ini. Tidak saya sadari waktu sudah menunjukkan pukul 14.00 WITA. Kalian harus tahu jika penerbangan Internasional itu maksimal Check In adalah 1 jam sebelum keberangkatan. Dan saya sudah melewati waktu Check In Dengan kaget saya pun langsung buru-buru ke Counter Check In Air Asia, dan kondisi sedang sangat penuh. Saya bertanya kepada petugas yang ada disana Saya : Where can I check in my flight to Kansai ? Petugas : What time your flight is ? Saya : 3 pm Petugas : Its already closed, you should checked in 1 hour before you departure Saya : What, oh no, please can you help me there is still time before the flight Petugas : Ok why don't you go to counter 16 over there and try to check in Saya : Thank you Dan untung lah saya masih bisa check in, namun saya di suruh lari karena waktu hanya tinggal 50 menit lagi. Malapetaka lagi ketika masuk area Imigrasi. Kalian harus tahu bagian Imigrasi di bandara KLIA2 ini salah satu yang terlama di dunia. Kinerja petugas Imigrasi nya lambat sekali. Jika di perhatikan 1 orang bisa sampai 5 menit untuk di periksa. Sedangkan antrian sudah mengular. Disini saya sudah Hopeless. Namun tiba-tiba di belakang saya ada orang Indonesia juga yang bertanya : Orang : Mas mau ke Jakarta juga ? Saya : Gak mas saya mau ke Osaka Jepang Orang : Oh gitu, lambat banget ya ini, padahal saya flight Lion 15.30 WITA neh bisa telat Saya : Wah saya lebih parah mas 15.00 WITA dan sekarang udah 14.10 WITA Orang : Ya sudah kita berdoa saja ya mas, mudah-mudahan di kasih jalan Dan tiba-tiba saya melihat gerak-gerik petugas Imigrasi yang hendak membuka barisan baru untuk Counter di sebelah rombongan saya. Saya pun langsung dengan cepat pindah barisan dan berdiri paling depan. Pertolongan Tuhan masih ada. Saya pun melewati Imigrasi ini lebih cepat. Dan akhirnya saling tos dengan orang Indonesia yang saya ajak ngobrol Dari Imigrasi ini saya lari sekuat tenaga, untuk menuju Gate saya di P12 yaitu paling ujung. Kalian harus tahu jarak dari Imigrasi ke Gate itu sekitar 30 menitan jalan biasa. Dan waktu sudah 14.30 WITA gak mungkin saya jalan biasa. Lari lah saya sekuat tenaga dengan menggendong Backpacke seberat 10 kg mungkin. Tiba di area Gate sebelum di P12 di KLIA2 ini ada pengecekan Scanner lagi yang sangat ketat semua yang bematerialkan logam harus di lepas. Kacamata, Belt, Dompet dll. Akhirnya saya lepas Belt saya karena ada besi nya dan membuat celana panjang saya agak melorot. Petugas bertanya Petugas : Terbang jam berape ? Saya : Jam 3 pak Petugas : Sekarang 2:57 PM. ya sudah lari lari Saya : Iya pak terima kasih Dengan memegang celana panjang yang kedodoran karena belum sempat memasang Belt saya pun berlari. Dari kejauhan saya sudah mendengar "Kansai Last Call, Kansai Last Call". Saya pun berteriak dari jarak sekitar 100 meter mungkin "Kansai, Kansai". Untung petugas itu mendengar dan melihat saya berlari. Dia segera menghubungi rekan nya. Dan segera membantu saya membawakan tas dan memeriksa dokumen. 15.00 WITA akhirnya saya sudah duduk di kursi Air Asia X. Dan pukul 15.10 WITA pesawat pun berangkat. Dan dalam hati "Ya Tuhan 2 kali saya melakukan kebodohan ini, semoga tidak ada yang ketiga". Perjalanan sekitar 6 jam dari KLIA2 ke Kansai International Airport, kebetulan di dekat saya juga ada orang Indonesia yag mau liburan ke Jepang jadi ada teman ngobrol. KANSAI INTERNATIONAL AIRPORT Selama perjalanan ini saya tidak bisa tidur antara Excited dan masih Parno akan Last Minute Call tadi. Tidak terasa ternyata sudah landing saja di Kansai International Airport sekitar pukul 22.00 WIT (beda 2 jam lebih cepat dari Indonesia). Rencana saya malam ini menginap di Bandara Kansai International Airport untuk menghemat biaya menginap semalam. Untuk maskapai Low Cost biasanya mendarat di Gate yang agak terpisah dari Bandara jadi ketika kalian turun dari pesawat akan menggunakan semacam Shuttle Train menuju Terminal Kedatangan Bandara KIX. Sedangkan maskapai yang tidak Low Cost seperti Garuda, langsung mendarat di Gate Terminal Kedatangan. Menginap di Bandara Kansai International Airport emang bisa ? Bisa donk dan sudah banyak yang mencoba, akhirnya saya pun merasakan nikmat nya Kursi Sofa di Bandara KIX ini saya pilih di Lantai 2 Terminal Keberangkatan. Untuk info lengkap Cara Menginap di Bandara Kansai International Airport baca DISINI Malam itu saya tidak bisa tidur jadi saya putuskan untuk membuat Itinerary. Heheh saya memang tipe yang Berangkat dulu Itinerary belakangan. Jadi selalu membuat itinerary ketika sudah tiba di TKP. Saya pun membeli Onigiri seharga 100 yen di Family Mart terdekat, karena sedikit lapar Sekian untuk Hari Pertama yang melelahkan. Ingat jangan sampai kalian mengalami Last Minute Call ya, karena itu melelahkan Jasmani dan Rohani loh PENGELUARAN DAY 1 DAY 2 : 8 MARET 2016 Itinerary Day 2 : Universal Studios Japan The Wizarding World of Harry Potter Osaka Castle Takoyaki Making J-Hopper Osaka Guesthouse Masih di Kansai International Airport dan pukul menunjukkan 05.00 WIT, saya putuskan untuk berangkat karena menggunakan kereta pertama dari bandara KIX ini. Dan saya sebelum nya sudah membeli Kansai Thru Pass dari Indonesia secara online, yang berguna untuk menggunakan semua Transportasi umum yang ada di Kansai ini selain dari Perusahaan JR, seharga 5200 Yen untuk 3 hari penggunaan. Info lengkap cara membeli dan penggunaan nya Baca DISINI Saya tinggal menukar bukti pembelian ke bagian Counter dari Nankai Train Railways yang berada di bandara KIX ini, dari Terminal Keberangkatan tersebut tinggal keluar saja menuju pintu utama tetap di lantai 2 dan setelah di luar akan melewati semacam jembatan. Lalu kita akan bertemu dengan semacam Gerbang di sebelah Kanan untuk menuju ke Stasiun Kereta JR dan di sebelah nya Nankai Line Sebelum nya saya ke kantor Nankai dulu untuk menukar bukti pembelian menjadi kartu Kansai Thru Pass. Karena saya yang duluan dan pertama jadi proses cukup cepat. Oh ya saya juga memutuskan untuk menggunakan kartu ICOCA yang fungsi nya di gunakan untuk semua moda Transportasi dari perusahaan JR. Di Ticket Vending Machine di dekat sini. Harga kartu nya 500 yen dan Saldo saya isi 2000 yen jadi total 2500 yen Tapi jika kalian sudah mempunyai kartu PASMO dari kunjungan di Tokyo, tidak perlu lagi membeli kartu ICOCA karena fungsi nya sama saja dan PASMO CARD bisa di gunakan di Kansai untuk transportasi dari JR. Oh ya saya sempat membeli Onigiri lagi di Family Mart 2 buah seharga 220 yen untuk sarapan heheh Langsung menuju Nankai Line dan menggunakan Kansai Thru Pass ini. Tujuan saya adalah ke Fukushima Station jadi saya harus berkali-kali ganti Kereta di beberapa Station. Kereta pertama Nankai Airport Line Rinku Town Station. Lalu ganti Nankai Main Line menuju Namba Station, lalu Hanshin Namba Line menuju Amagaski Station, terakhir Hanshin Main Line menuju Fukushima Station. Atau bisa coba rute berikut Perjalanan dengan rute ini cukup panjang dan lama, total menghabiskan waktu sekitar 2 jam, namun karena semua di cover oleh Kansai Thru Pass jadi tidak perlu membayar lagi. Tujuan saya yang pertama ini ke penginapan untuk mandi dan menaruh tas yaitu di J-Hoppers Osaka Guesthouse J-HOPPERS OSAKA GUESTHOUSE Letak nya memang dekat dengan Fukushima Station namun yang JR Fukushima Station bukan yang Hanshin Fukushima Station. Karena saya di Hanshin Fukushima Station harus jalan sekitar 10 menit ke JR Fukushima Station lalu 3 menit ke penginapan nya. Cukup mudah di cari kok. Dan penginapan ini worth sekali. Untuk pengalaman menginap di J-Hoppers Osaka Guestouse baca DISINI Semalam untuk Private Room nya seharga 6000 yen Setelah check in dan mandi saya pun beranjak untuk ke destinasi pertama yaitu ke Universal Studios Japan. Yup salah satu impian saya adalah bermain di Theme Park di seluruh dunia jadi salah satu nya disini, apalagi di sini ada Wizarding World of Harry Potter salah satu favorit saya. Saya sebelum nya sudah membeli tiket Universal Studios Japan dari Indonesia membeli nya dari Jalan Tour Travel Agent seharga 7400 Yen sudah termasuk Pajak. Untuk cara pembelian nya Tiket Universal Studios Japan di Indonesia baca DISINI Rute saya kali ini menuju UniversalCity Station karena terlalu jauh dan makan waktu jika menggunakan Hanshin Main Line (Kansai Thru Pass). Saya putuskan menggunakan JR Fukushima Station saja jadi menggunakan ICOCA,. Rute nya adalah JR Fukushima Station (JR Kansai Airport Rapid Service for KANSAI AIRPORT) - NISHIKUJO Station (JR Yumesaki Line for SAKURAJIMA) - UNIVERSALCITY. Total seharga 160 yen UNIVERSAL STUDIOS JAPAN Ok tiba lah di Universal Studios Japan sekitar pukul 10.00 WIT, ternyata sudah rame gak ngaruh walaupun datang pas Low Season dan Weekdays tetap saja ramai. Dari Universal City Station saja sudah mulai rame nya. Dan kebetulan hari ini di buka penjualan Annual Pass USJ sebesar 10000 yen murah banget. Karena saya sudah membeli tiket sebelumnya jadi tinggal masuk saja dan tidak lupa mengambil Map USJ yang luas ini. Karena gerbang utama nya sedang di renovasi jadi background nya agak kurang bagus hehe, tapi bola dunia khas Universal Studios tetap ada Karena disini sangat ramai jadi ya saya sudah maklum tidak akan banyak mengunjungi wahana nya, karena destinasi utama saya kesini yaitu Harry Potter jadi saya langsung antri untuk mengambil Timed Entry Ticket di dekat Gerbang masuk Harry Potter. Kebetulan dapat di pukul 12.30 WIT, jadi masih ada waktu. Universal Studios Japan sendiri di bagi beberapa wilayah : New York Hollywood Parade San Francisco Jurassic Park Amity Village Universal Wonderland Water World Yang pertama saya temui dari pintu masuk adalah area Hollywood disini kita bisa melihat bangunan-bangunan ala abad pertengahan dan juga beberapa Cosplay dari film-film hollywood Karena bingung mau kemana, saya langsung menuju ke wahana Back To The Future. Karena ya saya pernah mengalami masa kejayaan Film ini jadi bernostalgia dulu Disini sebenarnya ada wahana Ride nya yang 4D tapi karena malas antri jadi saya gak ikutan, gila antri nya sampai 2 jam loh. Di sekitar sini juga ada wahana The Amazing Adventures of Spiderman berupa wahana Ride 4D yang kebetulan antrian untuk Single Ride nya tidak terlalu lama sekitar 20 menitan ya sudah saya ikut disini dulu deh Di The Amazing Adventures of Spiderman The Ride ini mirip dengan Transformer 4D Ride nya Universal Studios Singapore loh. Jadi kalian naik di semacam Jet Coaster gitu lalu menggunakan kacamata 4D untuk menonton aksi Spiderman menyelamatkan dunia melawan musuh-musuhnya. Cukup tegang karena jet coaster nya yang jungkir balik. Sambil menunggu waktu lagi saya menghabiskan dengan berkeliling di area San Francisco. Disini ada wahana Jaws namun karena sedang di Maintenance jadi tidak buka, cukup untuk foto-foto saja deh di area Wharf nya. Dan ternyata di USJ ini lagi demam Minions, sampai ada makanan berbentuk seperti bakpau di hias warna kuning mirip Minion, namun sayang Tidak Halal jadi saya tidak mencoba. Oh ya di area San Francisco ini banyak bangunan yang kece-kece loh untuk background foto-foto seru. Jadi jangan sampai di lewatkan ya heheheh Dan akhirnya Pukul 12.30 WIT pun tiba saya langsung bergegas ke Gerbang The Wizarding World of Harry Potter dan menunjukkan Timed Entry Ticket kepada petugas di persilahkan masuk. Yes akhirnya bisa merasakan dunia nya Harry Potter juga. THE WIZARDING WORLD OF HARRY POTTER Masuk area Harry Potter kita akan melalui jalan dengan rimbunan pohon pinus di kiri dan kanan ditemani dengan suara kodok jadi semacam kesan mistis gitu, tidak jauh kita akan bertemu dengan Weasley Flying Car, itu loh Mobil Terbang yang ada di Buku Kedua Harry Potter, pas Ron Weasley jemput (menyelamatkan) Harry di rumah nya Uncle Vernon, karena gak boleh lagi sekolah di Hogwarts. Oh ya antri ya poto nya, seperti biasa Turis dari Cina Tiongkok bikin ulah gak mau antri heheh Lanjut kita akan bertemu Gerbang Utama dari The Wizarding World of Harry Potter ini, kalau di Film ini adalah gerbang nya Desa Hogsmeade. Jadi yang pertama kita masuki adalah memang Desa Hogsmeade seperti yang di film nya. Masuk ke Gerbang Hogsmeade kalian tidak akan pernah bisa melepaskan pandangan dari satu bentuk yang ikonik yaitu Kereta Hogwarts Express, yup kereta yang muncul di tiap Buku dan Film Harry Potter ini nongol juga disini. Lengkap dari Lokomotif sampai Gerbong nya. Bahkan di Gerbong nya kita bisa berfoto mengenakan pakaian Hogwarts dan di dalam Kompartemen khusus seperti di Film. Harga sewa dan poto nya 3000 Yen. Jalan lagi di dekat sini ada Zonko Jokes & Tricks Shop lalu di sebelahnya ada Honeydukes. Di dalam Zonko kalian bisa menemukan semua alat kejahilan yang sering di bawa oleh Fred & George Weasley. Seperti Puking Pastilles, Screaming yo-yo dll. Sedangkan di Honeydukes kalian akan menemukan yang paling terkenal adalah Bertie Bott's Every Flavour Beans. Dan dijual dengan harga 3000 yen Nah yang paling saaya tunggu-tunggu juga untuk datang kesini adalah mencoba Butterbeer, oh kalian penggemar Harry Potter pasti penasaran kan gimana seh rasa Butterbeer itu ? Apakah beer ? Apakah Butter ? Apakah Es Krim ? hahahah. Akhirnya saya mencoba nya dan ini momen yang sangat priceless banget dah Ada stand atau lebih tepatnya Barrel Stand di depan Honeydukes ini yang menjual Butterbeer seharga 900 yen dan 1200 yen. Jika 1200 yen kalian juga mendapatkan gelas / mug khas Butterbeer seperti di film, jika 900 yen hanya menggunakan mug biasa. Saya pilih donk yang 1200 yen buat kenang-kenangan hehehe Mau tahu rasa nya kayak apa ? Bilang aja penasaran ye kan ? hahahahaha (devil smile / gak ada emot nya ). Ok jadi gini Butterbeer ini terdiri dari 2 komposisi Butter dan Beer. Butter itu sendiri yang berada di atas seperti buih warna putih itu, rasanya manis seperti krim Susu Vanilla. Lalu untuk Beer nya rasanya berupa Root Beer yang kayak di A&W itu loh atau kalau jaman dulu Sarsaparila hahah Pokoknya enak banget, saya minum nya pun dikit-dikit takut cepat habis hahah, biarin katro jalan-jalan sambil megang minuman. Oh ya di tempat saya bersantai sejenak sambil minum Butterbeer ini adalah Barvish Banges, disini ada Owl, yup kalian tahu kan di serial Harry Potter, Owl (burung hantu) juga memegang peranan penting. Apalagi di buku terakhir Deathly Hallows, Hedwig lah salah satu yang menyelamatkan Harry Potter Nah disini kita bisa bertemu dengan Live Hedwig well at least ada putih-putih nya lah ya, kalo Hedwig kan Snow White banget putih semua se badan-badan hahah. Tapi gak boleh mendekat jadi poto nya harus dari jauh Three Broomsticks nah kalau yang ini saya tidak sempat masuk karena di sini berupa Restoran, ya mirip seperti di film dan buku seh berupa tempat makan, tapi yang unik adalah satu papan pengumuman yang bertuliksan "Have You Seen This Wizard?". Di depan restoran ini, karena seperti yang kalian bisa tebak di ambil dari film ketiga Harry Potter and The Prisoner of Azkaban yaitu ada Sirius Black disana Selanjut nya kita akan bertemu dengan Restoran Hog's Head. Kalau di serial nya di sini restoran underground yaitu restoran nya para penjahat atau orang-orang yang di Blacklist. Jadi kesan nya agak suram gitu. Nah di depan ini ada satu gedung yang unik yaitu Owl Post, yup disini tempat semua Post dari Owl di kumpulkan, banyak sekali Owl disini walaupun bukan Owl asli tapi nuansa nya seperti di kandang burung hantu. Lengkap dengan surat-surat dan lain sebagai nya. Oh ya di bagian tengah ruangan ini ada The Monster Book of Monster yang di kasih Hagrid ke Harry Potter, di sini juga dia bisa bergerak loh Oh ya di sini juga jual souvenir khas Harry Potter dan yang paling keren adalah disini jual Jubah sekolah Hogwarts dari masing-masing House Grtffindor, Slytherin, Hufflepuff, Ravenclaw. Tapi mahal banget 12000 yen Lanjut di depan dari Owl Post ini ketemu dengan Ollivanders Maker of Fine Wand Since 382 BC. Yup ini Ollivanders Shop yang terkenal itu, dimana Harry mendapatkan Wand pertama nya disini. Dan di sini juga ternyata ada atraksi nya loh, antrian nya tidak panjang hanya menunggu sekitar 20 menitan. Kita akan masuk ke Ollivanders Shop dan akan menyaksikan suatu teatrikal seorang Shopkeeper yang di tunjuk oleh Ollivanders untuk membantu kami para Murid Baru memilih Wand. Dan dalam teatrikal ini ada satu yang di panggil secara Random, untuk memilih Wand nya. Dan adegan berikut nya persis seperti pertama kali Harry memilih wand dimana ruangan menjadi berantakan karena salah Wand. Dan akhirnya ketika Wand yang di pilih sudah ditemukan, dia yang di tunjuk untuk maju itu bisa mendapatkan Wand tersebut secara Gratis. Enak banget ya, padahal gue udah sengaja berdiri paling depan tapi gak di tunjuk huhu, harganya kalau beli 3.800 yen Keluar dari Ollivanders Wand Shop ini kalian akan langsung melihat kemegahan Hogwarts Castle dari jauh. Wuih keren abis dah, apalagi di tambah danau di sekitar nya itu loh keren juga. Tenang dan adem rasanya Nah di jalan menuju Hogwarts Castle ini kalian akan menemukan suatu pertunjukkan dari akademi Beauxbatons dan Durmstang Institute yang memperagakan tarian nya seperti di film Harry Potter ke empat Goblet of Fire. Bagus loh sayang jika di lewatkan Dari sini juga kita sudah bisa melihat kemegahan dari Hogwarts Castle, disini sebenarnya ada wahana unggulan nya yaitu Harry Potter The Ride 4DXD, namun kalian bisa bayangkan berapa lama antrian nya 1 - 2 jam ? Wah itu sih biasa, ini seh antrian nya 5 jam dan masih naik lagi. Gila gak tuh, saya pass deh. Saya pilih untuk mengelilingi Hogwarts Castle nya saja dan menelusuri ruangan dalam Castle. Masuk ke Castle nya dengan penerangan cukup gelap jadi kurang bagus untuk poto namun saya bisa gambarkan, disini kita akan menjelajahi dari Ruang Kelas, Ruang Kelas Potion nya Professor Snape, Ruang Poto Headmaster terdahulu, Ruang Headmaster Dumbledore lengkap dengan Pensieve nya, dan Ruang Defends Against Dark Arts Magic Gggiilllaaa puas banget muterin ini Castle, dan setelah keluar Castle ini pun kita bisa berfoto ria di dengan bendera ke 4 House of Hogwarts. Saya pilih Slytherin karena saya rasa, saya emang cocok dengan filosofi Salazhar Slytherin ahahahah Di dekat sini juga ada penjual Souvenir saya sempatkan untuk membeli Gantungan Kunci berbentuk Deathly Hallows, lumayan harganya 1200 yen. Sudah puas lalu saya pun putuskan untuk menyudahi kunjungan di sini, selama jalan keluar saya memilih untuk mengambil jalan Diagon Alley. Disini bisa melihat Quidditch Shop dan Wiseacres Wizarding Equipment Akhirnya saya keluar dari The Wizarding World of Harry Potters karena lapar saya mencoba mencari makanan ringan dan menemukan Hot Dog seharga 800 yen, dan saya makan di pinggir Wharf sambil menyaksikan wahana Jet Coaster yang sedang lewat. Dan akhirnysa saya keluar dari Universal Studios Japan sekitar pukul 16.00 WIT dan masih ada cukup waktu saya putuskan untuk menuju ke Osaka Castle. Niat hati ingin melihat Sakura semoga sudah ada yang Early Bloom. Rute yang saya lalui adalah Universal City Station - Nishikujo Station - Bentencho Station - Tanimachiyoncome Station, seharga 400 yen di cover oleh ICOCA OSAKA CASTLE Untuk menuju Osaka Castle kalian di sarankan untuk melalui Otemon Gate itu berada di area South West dari Osaka Castle jadi Station terdekat adalah Tanimachiyonchome atau Tanimachi-4-Chome. Karena jika melalui Otemon Gate ini kalian akan langsung bertemu dengan Nishinomaru Garden. Taman yang sangat cantik apalagi jika musim semi dengan bunga Sakura Namun sayang karena saya tiba sudah sore dan lagi Sakura belum mekar, jadi saya tidak bisa masuk kesana. Saya langsung menuju ke Tower Utama saja. Namun lagi-lagi karena sudah sore Tower Utama di tutup Puku; 17.00 WIT dan tidak bisa masuk ya sudah poto di depan saja Di area ini juga terdapat Museum Osaka Castle yang juga tutup pukul 17.00 WIT jadi hanya bisa di poto dari luar saja. Oh ya jika kalian mau bermain kano di sekitar Osaka Castle ini bisa loh dengan menyewa kano seharga 200 yen. Apalagi jika pas musim Sakura bagus banget pasti Dan akhirnya saya sudahi hari kedua di Osaka ini dengan berkunjung ke Osaka Castle. Namun malam nya saya sudah ada acara di penginapan saya yaitu J-Hoppers Osaka Guesthouse dimana kami akan di ajak untuk membuat Takoyaki seru tuh. Rute pulang nya saya menggunakan Kansai Thru Pass. Tanimachiyonchome Station - Hiasghiumeda Station - Umeda Hanshin Station - Fukushima Hanshin Station di cover oleh Kansai Thru Pass J-HOPPERS OSAKA GUESTHOUSE Pukul 07.00 WIT saya sudah berkumpul di Lobby Hostel bersama tamu yang lain yang mau ikut event Membuat Takoyaki bersama dan bertemu dengan Mr. Yano selaku Manager dari j-Hoppers Osaka ini yang akan mengajak saya dan beberapa tamu lain yang ikut untuk membuat Takoyaki. Ada sekitar 5 orang yang gabung dari berbagai negara, Saya, Momo Hanada dan Yuki Yamamoto dari Okayama Jepang, Andrew Voegel dari United States dan Eric Chen dari Taiwan Untuk cerita lengkap keseruan Acara Takoyaki ini kalian bisa baca DISINI Untuk biaya acara Takoyaki ini perorang 600 yen Demikian lah petualangan Hari Kedua ini yang sangat seru akan di lanjut di Hari Ketiga nanti ya, tunggu saja keseruan berikutnya PENGELUARAN DAY 2 DAY 3 : 9 MARET 2016 Itinerary Day 3 : Umeda Sky Building Shitennoji Temple Shinshaibashi Daisho KitKat Store Curry House CoCo Ichibanya Bangun pagi sekitar pukul 06.30 WIT kondisi di luar ternyata hujan, dan setelah mengecek prakiraan cuaca hari ini, Kansai Area di selimuti hujan seharian. Ya sudah jadi memang itinerary harus rubah dan mungkin akan mengecil Saya awali dengan sarapan membeli Cup Noodles rasa Kare + Onigiri Salmon dari Seven Eleven terdekat. Seharga Cup Noodles 280 yen dan Onigiri Salmon 120 yen, total 400 yen. Memang mahal ya hanya untuk sarapan saja, ya beginilah di Jepang. Karena hujan jadi saya agak santai pukul 07.00 WIT saya sudah ready namun saya habiskan waktu dengan mengadakan Mini Concert di Lobby Guesthouse, karena ada gitar disana. Dan kebetulan teman baru saya Eric Chen suka mendengarkan musik, dia request beberapa lagu dari saya, lalu di ikuti juga Meg dan Keiko Yang paling saya ingat ketika membawakan lagu dari Meteor Garden - Qing Fei De Yi, mereka semua tahu loh lagu ini. Eric Chen dari Taiwan jelas tahu karena F4 Meteor Garden berasal dari sana, namun Meg dan Keiko yang asli Jepang mereka juga tahu hahahaha. Sekitar 10 lagu saya bawakan dan tidak terasa sudah pukul 10.00 WIT, saya putuskan untuk memulai perjalanan. Destinasi pertama saya putuskan ke Umeda Sky Building UMEDA SKY BUILDING Umeda Sky Building ini ternyata lokasi nya dekat dari J-Hoppers Osaka Guesthouse, bisa berjalan kaki sekitar 15 menitan. Dan tiket masuk nya pun bisa di beli disini lebih murah. Harga Tiket Umeda Sky Building 700 yen, namun beli di J-Hoppers Osaka Guesthouse seharga 650 yen, lumayan irit 50 yen Saya pinjam payung dari guesthouse dan memulai perjalanan 15 menit yang butuh perjuangan, karena selain hujan, cuaca dingin nya itu sangat menyulitkan. Berkali-kali saya mampir dulu di Seven Eleven atau Family Mart terdekat untuk menghangatkan badan. Rute untuk ke Umeda Sky Building sangat mudah kalian tinggal search di Google Maps Umeda Sky Building, dan ikutin saja petunjuknya. Namun setelah saya tiba di titik yang ditunjuk, belum menemukan Bangunan yang khas Umeda Sky Building. Malah berada di depan Hotel The Westin. Baru setelah bertanya-tanya ternyata Umeda Sky Building ini ada di area dalam dari The Westin, jadi memang harus masuk dulu Umeda Sky Building adalah bangunan tertinggi ke 19 yang berada di Osaka ini. Dan mempunyai Floating Garden yang berada di Roof Top setelah lantai 46. Terdapat observation deck di lantai 40. Naik dari Entrance West, kalian harus menuju lantai 39 untuk membeli Tiket Masuk. Dan lanjut lagi ke lantai 46 untuk ke Floating Garden nya. Sepanjang lantai ini kalian akan menemukan maket dari Umeda Sky Building ini juga, dan ada toko souvenir, serta semacam Kuil Kecil untuk berdoa Tiba di lantai 46 kalian akan mulai bisa melihat betapa tinggi nya bangunan ini karena akan menaiki elevator yang beralaskan kaca, jadi kita bisa melihat ke bawah, ngeri-ngeri sedap gitu heheh. Lalu naik lagi ke Roof Top untuk menuju Floating Garden nya. Di Roof Top ini kita bisa melihat kota Osaka secara 360 derajat dan juga terdapat area Gembok Cinta loh Namun karena hujan jadi saya tidak berlama-lama disini, angin nya juga kencang sekali. Saya putuskan untuk kembali lagi ke guesthouse untuk Check Out karena perjalanan saya dari Osaka ini akan langsung ke Kyoto, namun akan mampir dulu di beberapa destinasi terlebih dahulu. Destinasi selanjutnya ke Shitennoji Temple SHITENNOJI TEMPLE Saya sudah mendengar jika Shitennoji Temple ini sedang ada renovasi dan hari itu kondisi sedang hujan tapi saya tetap ingin mencoba kesana. Karena selain temple nya saya ingin coba kue Dorayaki yang khas, yang katanya ada di area Shitennoji Temple ini. Berangkat lah saya sekitar pukul 12.00 WIT dari penginapan Rute yang saya lalui menggunakan Kansai Thru Pass menuju ke Shitennoji Temple adalah sebagai berikut : Fukushima Hanshin - Umeda Hanshin - Higashi Umeda - Shitennojimae Yuhigaoka. Total 380 yen di cover oleh Kansai Thru Pass Dari Shitennojimae Yuhigaoka Station masih harus jalan kaki sekitar 10 menitan, di kala hujan itu jalan sepi seh namun dingin sangat terasa, jadi jalan pelan saja. Tapi enak seh jalan kaki di Jepang itu aman dan nyaman, jalan nya memang Pedestrian Friendly. Oh ya saya menitipkan Tas di Coin Locker di Shitennoji Station ini. Penggunaan nya sangat mudah kok tinggal ikuti saja cara nya dan ada bahasa Inggris nya dan juga harganya berbeda berdasarkan ukuran saya pilih ukuran yang sedang seharga 500 yen perhari Untuk cara penggunaan Coin Locker di Jepang baca DISINI Tiba di Shitennoji Temple tidak ada Tiket Masuk alias GRATIS dan suasana agak sedikit sepi, dan memang terlihat sedang ada renovasi, saya masuk dari gerbang utama. Terlihat gerbang dari Shitennoji ini cukup besar dan megah, mirip gerbang nya Sensoji Temple di Asakusa Tokyo Masuk ke area dalam nya langsung terlihat renovasi Temple utama di tengah-tengah yang sedang di kerjakan, jadi tidak bisa masuk ke area utama nya. Namun tetap bisa mengitari area Temple lain nya. Jika tidak sedang hujan pasti lah sangat indah. Saya masuk ke area semacam taman nya ini, terdapat beberapa temple kecil yang di hiasi pohon Sakura, namun belum berbunga Masuk lagi ke area Temple nya yang cukup besar di mana di bagian depan nya terdapat sebuah kolam yang sangat indah, menurut info petugas, di area ini lah ada beberapa toko souvenir termasuk juga penjual Kue Dorayaki khas Sitennoji, namun di karenakan hujan dan mungkin juga weekdays hanya sedikit yang buka, dan Kue Dorayaki tidak buka. Ya tidak apalah saya menikmati keindahan Temple nya saja Oh ya di dalam Temple ini juga sedang ada Biksu atau Pendeta atau apa pun sebutannya sedang berdoa.Jadi jika kalian kesini jangan ribut-ribut ya Pukul 15.00 WIT saya sudahi kunjungan saya di sini dan kembali menuju Shitennojimeu Yuhigaoka Station untuk menuju destinasi berikut nya area Shopping Center Shinshaibashi SHINSHAIBASHI Rute saya dari Shitennoji ini ke Shinsaibashi adalah sebagai berikut : Shitennojimae Yuhigaoka - Tennoji - Shinshaibashi, sebesar 240 yen dan di cover oleh Kansai Thru Pass. Cukup dekat kan ya rute nya Sebenarnya gak niat kesini tapi karena ada titipan untuk membeli Benang Rajut di Daisho dan sekalian mau coba Nasi Kare yang enak katanya ada di sini jadi ya saya kesini deh iseng-iseng berhadiah hahaha. Dan ternyata banyak sekali exit nya loh jadi jika tujuan kalian ke Shinshaibashi-Suji. Gunakan exit Crysta ya. Patokannya ada Uniqlo di bagian depan Gerbang Shinshaibashi nya Shinshaibashi ini sangat lah panjang Shopping Center Complex terbentang dari Shinshaibashi Station sampai ke Yodoyabashi Station kebayang kan berapa panjang nya. Jadi dia hanya semacam jalan mirip lorong / gang yang di kiri kanan nya terdapat banyak toko baik yang Branded atau pun biasa, bahkan ada yang Toko menjual Barang Bekas juga. Rata-rata barang Fashion disini tapi ada juga restoran kok Bagi cewek pasti di sini adalah Surga ya, jujur saya tidak tahu apakah disini harga nya Murah atau Mahal tidak terlalu memperhatikan dan tidak tahu juga beda nya apa ahahahha. DAISHO JAPAN Jadi saya langsung menuju ke Daisho saja mencari Benang Rajut. Ceileh cowok kok maenan nya rajutan hahaha. Pasti kalian yang anak Komunitas Jalan2 Indonesia atau Forum Jalan2 udah tahu donk siapa member yang doyan merajut. Yup dia lah uni Vera @kimonoku dan dalam perjalanan ke Jepang kali ini saya kebetulan di bikinin Syal Rajutan nya loh, jadi lumayan menghangatkan leher di kala dingin begini hehehe . Daisho Japan ini One Stop Shopping with One Fix Price yaitu harga nya semua nya sama 100 yen kurang lebih. Yup jadi saya belikan uni Vera 3 buah benang rajutan yang saya gak tahu apakah udah benar atau belum hahaha. Total 300 yen, cukup murah kan. Kemarin saya ke Jakarta di Kemang ada juga Daisho tapi semua harganya lebih tinggi Rp. 25.000 atau 220 yen. KITKAT STORE Beres dari Daisho eh ketemu Toko KitKat. Wah kayak nya kalau ke Jepang gak bawa KitKat Green Tea gak afdol ya, yowes saya beli satu pak KitKat Green Tea seharga 800 yen. Lumayan lah sebenarnya buat ngemil selama di kereta hehehe. Beres dari KitKat Store saya sudah lapar soal nya sudah pukul 16.30 WIT dan belum makan siang, tapi saya sengaja seh belum makan siang karena mau mencoba Nasi Kare yang cukup terkenal di Shinshaibashi ini yaitu Curry House CoCo Ichibanya. CURRY HOUSE COCO ICHIBANYA Alamat nya rada bingung karena bahasa Jepang, pokok nya dari Gerbang Shinshaibashi-Suji lurus aja sekitar 300 meter (perempatan kedua) belok kanan nah dia ada di sana. Keliatan kok dan ada beberapa Plang petunjuk nya di area Shinshaibashi ini. Saya mencoba yang Shrimp and Asari Clam Curry with Cuttlefish dan dengan tingkat kepedasan Level 2 lalu kekentalan kuah karenya Mild level 3, dan juga nasi 300 gram. Oh ya disini unik setelah memilih Kare nya kita harus memilih ukuran nasi, tingkat kepedasan dan juga kekentalan dari kuah Kare nya yang tiap level nya berbeda harganya, semacam add on gitu. Jadi total 800 + 42 +63 = 905 Yen Ini pengalaman saya memakan Nasi Kare dan saya lakukan di Jepang. Dan saya bisa katakan ini enak banget banget banget hahah, saya nagih banget nasi Kare ini. Gak percuma saya sempatkan waktu ke Shinshaibashi ini. Rasa seafood nya yang di bakar terlebih dahulu enak banget terasa daging nya yang lembut. Lalu kuah nya itu loh di tenggorokkan hangat dan pedas nya ya tidak terlalu pedas seh tapi pas. Pokok pol deh, kalau kalian ke Jepang wajib coba Nasi Kare. Untuk review lengkap nya nanti saya tulis di topic berbeda ya Oh ya saking enak nya saya akhirnya beli Beef Curry Instant nya seharga 550 yen untuk di bawa ke Indonesia. Masih belum saya makan seh karena sayang hahahaha. Dan karena waktu sudah menunjukkan pukul 17.30 WIT dan hujan pun masih mengguyur, saya sudahi kunjungan saya di Osaka kali ini, dengan mengambil train dari Shinshaibashi menuju ke Kyoto dengan menggunakan Kansai Thru Pass dengan rute sebagai berikut : Shinshaibashi - Umeda - Osaka - Kyoto. Seharga 800 yen di cover oleh Kansai Thru Pass Yup demikian lah perjalanan 3 hari di Osaka ini tunggu lanjutannya perjalanan di Kyoto - Nara ya. Semoga info yang saya berikan ini berguna dan silahkan di Share jika berkenan PENGELUARAN DAY 3 INFO DAN TIPS TAMBAHAN Beberapa info dan tips tambahan yang kalian harus tahu mengenai Osaka : Jika kalian ingin melihat Sakura di Osaka paling bagus memang di Osaka Castle, harus di cocok kan waktu kunjungan dengan tanggal berbunga, sekitar Akhir Maret - Awal April Penggunaan Internet Smartphone di Jepang saya sarankan gunakan Sim Card Jepang seperti B-Mobile Visitor Sim 14 hari 2500 yen KLIK Antara Kansai Thru Pass dan ICOCA Card penggunaan nya berdampingan, karena ada wilayah yang tidak di cover oleh Kansai Thru Pass, begitu pula dengan ICOCA / PASMO Card Jika ingin ke Universal Studios Japan, lebih baik beli tiket di Indonesia baca caranya DISINI Jika ingin bermain di semua Wahana Ride di Universal Studios Japan termasuk Harry Potter The Ride, disarankan membeli juga tiket Express Pass agar tidak terlalu lama antri nya, namun harga tiket Express Pass dan tiket masuk Universal Studios Japan berbeda ya Selalu update tentang ramalan cuaca di Jepang, dari Smartphone karena prakiraan cuaca di Jepang cukup akurat Jika kalian tinggal di Guesthouse / Hostel cobalah ikuti Event-Event di penginapan tersebut untuk mendapatkan kenalan baru Baca Juga : Perjalanan Unik 5 Hari di Tokyo Jepang
  7. Finally, FR terakhir mengenai perjalanan musim dingin di Jepang Feb 2017. Sewaktu menyusun itin, pertamanya ingin ke Izu, Kawazu karena sudah mulai Sakura Festival. Ini kotanya dekat dari Tokyo, sekitar 2,5 jam berkereta dan tercover JR pass. Tapi mengingat saya pulang dari Kansai Airport, kok kayaknya capek yah bolak-balik. Jadi berpikir lagi, kira-kira tempat apa yang dekat dari Osaka dan tercover JR Pass. Akhirnya terpilihlah Hiroshima dan Miyajima Island. Kenapa kesana? Pertama memang penasaran dengan kota Hiroshima yang pernah dijatohi bom atom dan adanya keterkaitan sejarah dengan Indonesa. Kalo Miyajima Island dipilih karena deket sama Hiroshima dan terkenal dengan floating tori (baca:gerbang kuil yang terlihat seperti mengapung). Salah satu pengalaman terbaik selama di Osaka adalah gw mendapatkan guesthouse yang oke banget hanya dengan 1500 yen/malam (female dorm). Namanya adalah Kintetsu Friendly Hostel yang dekat dengan Tennoji Subway dan JR station. Ini hostel bersih banget, modern, toilet dan shower room banyak, make up room luas dan sangat dekat dari stasiun dengan lingkungan yang nyaman karena berada di Tennoji Park dan Zoo. Sayang kurang punya waktu untuk eksplor... Oke back to topic, di tanggal 14 feb hari terakhir yang bertepatan dengan hari valentine (pantesan kok banyak jualan coklat yaaa di sekitaran stasiun, baru sadar haha), gw pun keluyuran sendirian ke Hiroshima dan Miyajima. Jam 6 udah keluar hostel biar lgsg menuju Shin-Osaka JR stasion dan naik kereta shinkansen pagi ke Hiroshima. Belum reserved seat karena mikirnya lgsg aja di stasiun toh cuman jalan sendiri jadi pasti ada seat lah. Dan bener aja kereta pagi itu ga rame2 amat dan lebih banyak turis asing yang rame-rame. Gw liat ada beberapa grup gitu. Bukannya geer yaaaa..tapi sepanjang jalan gw berasa diliatin karena pake jilbab dan jalan sendirian haha Selain naik shinkansen sebenarnya bisa juga menggunakan bus umum (seperti willer express dkk). Durasi perjalanan sekitar 1,5 jam tapi ga berasa sih. Pas nyampe Hiroshima Station (yang cukup luas juga), gw menyempatkan diri ke bagian reservasi untuk memilih tempat duduk kereta pulang. Setelah itu, langsung menuju information center buat nanya2 dan ngambil brosur. Oiya, kalo pakai JR pass, kamu bisa naik bus gratis lho untuk keliling Hiroshima. Ada dua rute, tinggal pilih mau yang mana. Pokoknya Hiroshima ga ribet lah. Kalo pakai JR pass, masuk bus dari pintu depan dan supir akan meminta kita menunjukkan jr pass kita lalu doi foto (iyaaa difoto pake pocket camera gitu). Destinasi pertama gw adalah Peace Memorial Park, ada beberapa hal yang bisa dilihat yaitu A-Bomb Dome. Jadi ini sisa-sisa reruntuhan salah satu gedung yang pas bom atom dijatuhkan masih berdiri sampai saat ini. Terus juga adalah Children’s peace monument, ini dibangun untuk mengenang anak-anak yang menjadi korban bom. Lanjut jalan ada Hiroshima Peace Memorial Museum. Biaya masuknya cuman 200 yen. Disini ada benda-benda peninggalan atau saksi bisu dari tragedy bom atom dan juga foto2 yang sebenarnya membuat perasaan campur aduk antara haru, sedih, dan ngeri. Serunya di beberapa bagian, ada volunteer yang kebanyakan sudah nenek2 kakek2 bertugas menjelaskan benda2 atau gambar2 yang ada disana. Di salah satu foto yang lumayan besar, saat gw membaca deskripsinya, seorang nenek volunteer bertanya “Japanase?” dan gw jawab “No…no”. Dia nanya lagi “Where are you come from?” (iya volunteer ini jago bahasa Inggris untuk sekedar menjelaskan dan bercakap2 sederhana) gw pun bilang “Indonesia”…Nenek “Oooh..Indonesia…” dan dia pun mulai menjelaskan tentang foto tersebut. Ceritanya sedih banget pokoknya dengan suara si nenek yg lirih dan tanpa sadar gw menitikkan air mata (sumpah beneran). Ini sebenarnya jadi pemikiran gw sendiri sih..pada intinya Indonesia kan bisa menyatakan kemerdekaannya saat kedua kota di Jepang yaitu Hiroshima dan Nagasaki dibom. Jepang yang sedang panik membuat pertahanan di Indonesia melemah. Peluang inilah yang diambil bangsa Indonesia untuk kuat dan berani memerdekakan diri dari penjajahan Jepang. Tapi di sisi lain, korban bom atom ini menyisakan penderitaan yang luar biasa. Meski Jepang dengan cepat bangkit dan justru menjadi salah satu Negara maju. Yaah begitulah... Kalo yang suka wisata sejarah, wajib deh kesini. Nah tadinya gw berencana ke Hiroshima Castle tapiiiii karena udah siang, gw memilih lanjut ke Miyajima Island. Balik lagi ke Hiroshima Station untuk menuju Miyajimaguchi dengan naik JR sanyo line selama 30 menit (tercover JR pass). Setelah sampe, jalan sedikit menuju pelabuhan untuk naik ferry selama. Kalau bingung ikuti saja orang-orang karena pasti sebagian besar akan ke Miyajima Island. Ada dua ferry, satu yang JR, satu lagi non JR. Tentu saja gw pilih yang JR biar tercover. Harganya sih sebetulnya lumayan murah yaitu 180 yen sekali jalan. Lamanya ferry menyebrangi laut sekitar 10 menit . Selama ini disini, gw cuman sempet ke Itsukushima shrine dan melihat floating torii. Nah kalau lagi surut, kita bisa turun lho mendekati di gerbang kuil ini. Tapi sayang, pas gw kesana masih pasang lautnya. Apa yang gw lakukan disana menikmati pemandangan dan keluar masuk toko sama nyemil2. Ini surga jajan dan bahaya bagi pecinta jajan seperti gw hahaha… mana belom makan siang lagi. Sebenarnya masih banyak lho atraksi wisatanya di Miyajima tapi berhubung waktu terbatas dan kondisi fisik gw akibat jatoh masih belum baik, jadi gw pun memilih pulang kembali lagi ke Hiroshima Station. Masih ada waktu 1 jam menunggu Shinkansen kembali ke Osaka, gw pun makan sore onigiri dan lagi2 diliatin orang2 pas nunggu di ruang tunggu yang sebagian besar orang Jepang. Kayaknya jarang banget liat orang Indo atau yang pake jilbab kayak gw. Yaah gw mah cuek aja sambil ngabisin 2 biji Onigiri. Sehabis dari Osaka, gw lgsg ke Shinsaibashi Shopping street untuk nyari oleh2 dan juga belanja2 (hehe). Dan gw baru sadar kalo winter itu toko2 lebih cepet tutupnya jadi jam 9. Tapi ada juga sih yg 24 jam kayak Don Quixote (supermarket lengkap mirip Mustafa di Singapura) dan Matsumoto Kiyoshi (drug store lengkap). Tapi gilaaa yaa padahal udah jam 10 malam, itu di Don Quixote masih rame aja, mana gang2nya sempit banget lagi dengan orang2 belanjaannya segambreng. Padahal gw cuman beli beberapa jenis kopi aja huh..tapi yaa kapan lagi dan harganya murah kalo disini. Oiya gw ga sempet jalan2 di daerah namba dan dotonburi ini karena udah pernah pas tahun 2015 ke Jepang..bahkan sampe bolak balik 2 kali ke daerah ini..jadi cuman numpan lewat aja deh kali ini. Jam 11 malem pun gw baru balik menuju Hostel..udah sepiii banget dan untungnya masih dapet kereta. Begitu nyampe hostel, lgsg tepar dan tidur. Packing besok subuh aja karena udah ga sanggup hahaha.. Yaaah sekian FR perjalanan Winter di Jepang ini…mohon maaf kalo ga seru atau kurang informatif atau fotonya2 ga bagus. Gw doakan teman2 yang niat ke Jepang semoga kesampaian dan teman2 yg ingin balik lagi ke Jepang juga tercapai hehe.. Kalo butuh informasi bisa dm ato komen lgsg disini yaa :) “mata ne” (baca: sampai jumpa) ^^
  8. TOKYO 東京..... day 1 Dan akhirnya boarding jam dan berangkaaatt TOKYO . Untuk entertain di pesawat sepertinya sih kurang lebih sama dengan yang lain, film-film dan saya cukup senang karena update filmnya dan saya nonton Suicide Squad soalnya blm sempat nonton jadi lumayan walau gad subtitle inggris ato indonesia hahaha. Untuk makanan karena flight saya hampir tengah malam di awal-awal penerbangan cuman di kasi minum pilihanya sih macem-macem sama snack kaya semacam pastel tapi panjang bentuknya entah apa namanya yang penting enak haha. Lalu kurang lebih 2jam sebelum mendarat baru deh dikasi sarapan dan enak sarapanya. Foto-foto selama di pesawat ada di bawah ya Kalo bole kasi review naik MH sih sebenernya selama saya naik ini pelayanan dan semuanya oke. Tidak ada yang special sih mungkin juga karena saya naiknya kelas ekonomi kali ya haha. Tapi kalo bole saya review pertama untuk interior sih saya bilang oke dan seperti kebanyakan pesawat lainya. Untuk entertaiment di pesawat cukup lengkap, filmnya update (walau gad subtitle indo/english hahah), lagu-lagunya juga baru-baru jadi menurut saya cukuplah untuk nemenin perjalanan panjang heheh. Lalu untuk makanan sendiri saya bilang cukup enak dan banyak hahhaha dan selalu ada 2 opsi pilihan (lokal/western atau japanese style karena penerbangannya ke jepang). Bagi yang doyan wine nih dia ngasi wine (red and white) juga buat penumpang 18thn ke atas hahahah So overall sih buat saya pribadi puas dan cukuplah untuk nemenin perjalanan kurang lebih 8jam ke Jepang
  9. Day5: Shinjuku – Shibuya – Harajuku Another hari dingin di Tokyo. Entah kenapa bangun2 dengkul sakit banget. Kayak ga bisa digerakin. Wah udah serem aja kan ngebayanginnya. jauh dari rumah. sendiri. sakit. Akhirnya ditekuk pelan2. Pemanasan bentar. Walaupun sakit tapi masih bisa jalan. Akhirnya agak siang baru jalan2 keliling Shinjuku. Ga terlalu ada yang pengen dikunjungi, padahal kemarin pas lari nemu kuil sepi dan bagus gitu deket sini. Akhirnya Cuma jalan keliling liat-liat. Lanjut lah ke Shibuya. Yang pasti kan harus ke patung Hachiko. Untung ga lagi peak season jadi ga terlalu rame orang. Malah cenderung sepi. Mungkin karena rame local aja yah. Disini juga banyak tempat belanja, sambil nahan sakit, keliling2 dan masuk beberapa toko sepatu. Again, pengen beli deh jadinya. Karena jalannya ga bisa secepet jalan normal, agak spend lumayan lama juga di Shibuya. Abis makan siang di daerah shibuya, trus ke harajuku. Liat d google maps ga terlalu jauh, jadinya jalan aja deh. Selama perjalanan liat di beberapa spot ada homeless gitu di bawah2 jembatan. Ga kebayang di suhu yang sedingin ini mereka tidur di luar. Oiya sempet google juga soal dimana sih orang2 lokal menghabiskan sorenya. Salah satunya di Yoyogi park yang bakal dilewati kalo kita jalan dari Shibuya ke Harajuku. jadi sekalian aja liat2. ternyata bener, tamannya gede banget, banyak anak2 muda dan keluarga. ada yang latian dance, paduan suara, ada yang main bulutangkis. akhirnya, karena kaki juga udah agak soak, memutuskan duduk bentar baca buku. sempet beli eskrim rasa sakura. mmmhhh. kayak makan parfum sih. wangi. dirasa dengkulnya udah mendingan, akhirnya lanjut jalan lagi. Sampe Harajuku, ternyata rame juga tapi ga sampe penuh banget gitu sih. Sempet masuk beberapa toko buat liat2 tapi ga ada yang menarik perhatian gw. Malahan pas tadi mau masuk ada toko sepatu diskon gila2an. Etapi masih ragu deh, di jepang tuh beneran ngga ada barang palsu ya? Kok bisa murah banget ya tapi. Selesai keliling Harajuku, langitnya udah agak gelap. (dan kaki makin sakit). Akhirnya memutuskan langsung aja ke stasiun Tokyo buat ke Willerbus. Aslik yang namanya stasiun Tokyo gedenya ga ngerti lagi. Dan liat orang lalu lalang bikin kepala makin pusing. Dan ngga ada tempat duduk. Akhirnya milih keluar aja deh dari stasiun dan duduk di luar, padahal lagi dingin banget. Tadinya mau mampir ke Tokyo tower tapi suhu dan kaki sangat ga mendukung. Belom jamnya sih tapi akhirnya memutuskan buat nunggu di tempat nunggu willernya aja deh ga jauh dari stasiun Tokyo. Oiya kebetulan dapet harga murah buat bis paling bagus. kursinya gede banget dengan konfigurasi 2-1. *happy*. Akhirnya tiba saatnya istirahat. bisnya sepi. alhamdulillah kursi sebelah kosong. tapi ga ngaruh juga sih, kursinya kayak sofa yang ada tatakn kakinya. Oiya bis menuju Kyoto ini bis malem, jadi begitu jalan, lampu langsung di matiin, dan setiap kursi dikelilingi gorden gitu jadi bener2 private. Supir ngomongnya pake mic tapi bisik2. Akhirnya bisa istirahat sambil meringis nahan sakit kaki nyut2an. Day6: Kyoto – Fushimi Inari – Arashiyama Gw lupa gimana si supir ngebanguninnya tapi yang pasti gw melek pas udah mau sampe. Kebetulan di Kyoto, tempat pemberhentiannya cuma halte di depan hotel gitu. Pas sampe masih gelap banget jam 5an deh kalo ga salah. Satu2nya yang terang Cuma konbini, akhirnya mampir beli kopi ama roti, sekalian sarapan deh (where’s my tukang ketoprak pagi2) Akhirnya langsung ke stasiun kyoto. Naro tas bentar di locker trus nunggu loket Kyoto bus pass buka. Begitu buka langsung beli dan antri masuk bis. Tujuan pertama ke Arashiyama. Kebon bamboo ini gede banget. Kayaknya gw salah turun halted eh. Soalnya jalannya masih agak jauh, harus lewatin jembatan trus lewat pinggir sungai. Dan pertama agak bingung nyari dimana bambu2 tempat orang foto biasanya. Soalnya sepi, jadi ga ada yang bisa diikutin. Tapi setelah keliling, nemu juga. Sepi banget orangnya. Jadi bisa jalan pelan2, nikmatin pemandangan dan menikmati suasana. Ealah ujungnya ternyata gang rumah orang. Ahahahaha. Tapi jujur sih suasananya mistis banget. Keluar Arashiyama banyak yang dagang. Akhirnya jajan deh. Agak lama tadi di arashiyama jadi pas sampe stasiun Kyoto, udah agak siang. Makan siang bentar di deket stasiun, trus lanjut ke Fushimi Inari. Turun bis, masuk gang ada beberapa coffee shop kecil dan toko2 oleh2. Berniat mampir tapi nanti aja deh pas pulang. Sepanjang jalan menuju kuil, banyak tukang makanan. Aslik bikin ngiler. Sekali lagi ditahan dulu nanti aja pas turun. Suasana kuil agak rame pengunjung. Kuil paling ceria sih menurut gw. Warnanya oren nyala. Keliling2 bentar trus langsung menuju si tori gate. Foto wajib kudu nih di dalem tori gate. Untung ga terlalu rame jadinya ga ada orang lain pas di dalem. Karena kaki udah ga kuat sakitnya, akhirnya mutusin udahan ah turun aja mau makan. Di jalan turun sempet jajan. Trus akhirnya memutuskan mampir di salah satu coffee shop kecil buat istirahatin kaki. Balik ke kota udah agak sore. Ke hostel deh buat checkin. Abis check in kok ngerasa badan agak meriang nih. Wah bahaya banget sakit di negeri orang. Mau ke konbini bingung bilangnya apa. Akhirnya nanya ke receptionist obat pusing bahasa jepangnya apa sama semacam counterpain gitu. Akhirnya dia tulisin di kertas buat nanti gw kasihin ke mas2 konbini. Nah disini gw baru inget, nyobain onsen enak kali yah lagi sakit gini. Akhirnya googling onsen yang deket. Ternyata ada di belakang stasiun Kyoto, persis di bawahnya Kyoto tower. Akhirnya jalan kesana. Nyobain onsen awalnya ga ngerti kudu gimana. Untung ibu2nya menangkap kebingungan di wajah gw, coba ga ditangkap, kebingungan gw bakal melayang2 aja kan. Ternyata di depan si onsen ada vending mechine buat beli tiket dan handuk kecil. Lupak bayar berapa, tp kalo ga salah diskon karena ada di kansai pass. Abis ngasih tiket dari vending mechine ke receptionist, dikasih tauh lockernya dimana. Di ruang locker, ternyata agak rame orang. Gw ngintip deh harus ngapain. Lepas baju (telanjang bulat) trus simpen bajunya di locker trus dikunci pake koin yang akan keluar lagi nanti pas dibuka. Masuk ke ruangannya. Onsennya ngga terlalu besar, Cuma ada 3 kolam kalo ga salah. Mandi dulu sampe bersih, keramas, sabunan dll. Baru boleh nyemplung. Awalnya super kagok yah. Tapi karena lg pusing, jadi ga bisa mikir juga. Nyemplung deh…panas!. Ternyata panas yah, jadi harus pelan2 nyemplungnya. Berendem sekitar setengah jam udah ga betah. Akhirnya memutuskan udahan karena badan juga udah relax, jd ngantuk. Jalan balik ke hostel. Abis minum obat, ga kuat banget, akhirnya memutuskan tidur daripada tambah parah. Bersambung...
  10. Hallo semuanya, saya ada rencana untuk pergi ke Jepang bulan Juli 2018 ini, adakah rekomendasi tempat untuk dikunjungi pada musim panas? masih bikin2 itin thank you
  11. Hola Deffa Here !!! Pasti sudah nunggu lanjutan cerita perjalanan saya ke Kansai Jepang 7-11 Maret 2016 lalu kan, setelah Explore Osaka selama 3 hari bisa di Baca DISINI. Lanjutannya adalah Explore Kyoto selama 3 hari juga, yang sekarang masu saya ulas, yang mungkin bisa berguna bagi teman-teman yang mau ke Kyoto juga ya. Advice, tulisan ini akan sangat panjang, jadi persiapkan waktu untuk membaca dengan teliti karena pasti banyak hal berguna yang bisa kalian ambil dari tulisan ini loh DAY 1 : 9 Maret 2016 Itinerary Day 1 : J-Hoppers Kyoto Guesthouse Saya tiba di Kyoto Station dari Osaka sekitar pukul 20.00 WIT dengan menggunakan Kansai Thru Pass jadi perjalanan ini sudah di cover Pass tersebut, info tentang Kansai Thru Pass baca DISINI Karena sudah malam saya langsung saja menuju penginapan, yang saya booking secara online di J-Hoppers Kyoto Guesthouse. Cukup dekat dari Kyoto Station hanya sekitar 10 menitan jalan kaki saja. Saya memilih Deluxe Private Room with Shared Bathroom permalam harga nya 6000 yen. Unik nya adalah kamar nya bertipe Ryokan. Untuk pengalaman di J-Hoppers Kyoto Guesthouse baca DISINI Penginapan nya sangat bagus dan murah, juga staff yang baik. Lalu teman-teman baru yang gokil karena saya langsung di sambut dengan Welcome Party padahal baru kenalan loh dari berbeda negara hehehe Hari pertama ini saya habis kan dengan Party di dalam Guesthouse dengan teman-teman baru sekalian menyusun itinerary untuk besok juga. Jadi hari pertama ini saya tidak keluar uang sama sekali (Untuk penginapan sudah di bayar via Online sebelum nya) DAY 2 : 10 MARET 2016 Itinerary Day 2 : Arashiyama Togetsu-kyo Bridge Tenryu-ji Zen Temple & Sogenchi Garden Path of Bamboo / Bamboo Grove Nonomiya Shrine Ohkouchi Sansou Garden Romantic Train Sagano Kameoka Kinkakuji Temple Ginkakuji Temple Philosopher's Walk Kiyomizu-dera Temple Kiyomizu-Zaka Street Yasaka Shrine Shinbashi Dori Makan Malam di Yoshinoya Pagi di hari kedua di Kyoto ini saya terbangun sekitar pukul 07.00 WIT, langsung menuju swalayan favorit yaitu 711 / Sevel untuk membeli sarapan berupa Onigiri + Cup Noodle seharga total 400 yen. Gak tahu ya tiap kali ke Jepang sarapan saya ini terus doyan atau emang gak ada lagi yang lebih murah hahahah Setelah sarapan dan mandi persiapan hari ini kebetulan cuaca cerah, jadi saya putuskan untuk ke tempat wisata yang paling jauh terlebih dahulu yaitu di bagian Barat Kyoto adalah Arashiyama ARASHIYAMA Untuk menuju area Arashiyama ini saya memutuskan menggunakan Kereta saja karena lebih cepat jadi hemat waktu sekitar 15 menit, jika menggunakan bus sekitar 15 menit. Menggunakan kereta dari Kyoto Station, sebelum nya saya Top Up lagi Saldo dari ICOCA Card sebesar 2000 yen, karena jalur kereta di Kyoto untuk JR lebih cepat daripada menggunakan kereta Local yang di cover Kansai Thru Pass. Jalur yang saya lalui adalah Kyoto Station - Saga Arashiyama seharga 240 yen di cover oleh ICOCA Card Tiba di JR Saga-Arashiyama Station ini sudah cukup dekat ke beberapa tempat wisata, karena station ini sebagai patokan. Kalian harus perhatikan di sekeliling Station ini ada banyak petunjuk dan salah satunya ada Itinerary Famous Sightseeing Spot in Kyoto sangat berguna loh karena cukup mudah di pahami. Kalian ikuti itinerary ini saja sudah bisa keliling Kyoto, menarik kan Nah keluar dari Station tujuan saya yang pertama adalah Togetsu-kyo Bridge yang cukup populer sebagai tempat sightseeing turis. Dan kita hanya perlu waktu berjalan kaki sekitar 10 menit untuk menuju kesana dari Station ini. TOGETSU-KYO BRIDGE Togetsu-Kyo Bridge ini sesuai namanya ya sebuah jembatan yang sebenarnya di gunakan sehari-hari oleh penduduk Kyoto untuk menyebrang Sungai Oi atau Oi River. Kenapa jadi cukup terkenal selain sering di gunakan tempat shooting J-Dorama. Juga memang pemandangan nya sangat keren dan sayang jika di lewatkan. Dari Saga-Arashiyama Station ini, dengan badan kalian membelakangi Station seperti poto di bawah. Kalian akan berhadapan dengan 5 jalan atau simpang lima. Pilih lah jalan yang Kedua dari Kanan atau selurusan badan (ikuti saja wisatawan lain yang berjalan ramai). Karena arah itu akan menuju sebuah plang ke petunjuk arah Togetsu-kyo. Nanti akan mentok di pertigaan ikuti petunjuk ke arah kiri untuk ke Togetsu-kyo Btw selama perjalanan ke Togetsu-Kyo Bridge ini di kiri kanan jalan banyak sekali restoran dan toko souvenir, ada beberapa restoran yang cukup menarik perhatian saya yang satu adalah Vegan & Muslim Friendly Restaurant dan juga Restoran dengan taman yang cantik di depan nya. Kalian tidak akan melewatkan ini karena searah. Ada juga toko buku yang menarik yaitu London Books Tidak lama tibalah di Togetsu-Kyo Bridge ya sesuai ekspektasi berupa jembatan yang di aliri sunga Oii yang cukup luas. Hal yang bisa dilakukan disini ya berfoto ria, cuma hati-hati ya karena ini esensi nya jalan raya jadi banyak kendaraan lalu lalang, dan juga jalan di arashiyama ini tidak besar. Oh ya tidak sengaja bertemu seorang Maiko / Geisha atau apapun lah sebutannya dengan pakaian tradisional nya, lengkap di temani seorang samurai (mungkin) yang sedang berada disini, karena aneh juga biasanya mereka hanya berada di area Gyon di tengah kota Kyoto. Sayang nya sama seperti di Gyon mereka sulit di ajak berfoto, ada yang nekat minta foto bareng. Yang setelah foto itu si Maiko raut muka nya agak kecewa atau sedih, karena pada dasarnya mereka memang tidak mau (tidak boleh) di ajak poto bareng Lalu beranjak ke tengah dari Togetsu-Kyo Bridge ini, ya harus tetap hati-hati lihat kanan kiri, karena lalu lalang dari kendaraan makin ramai. Karena kondisi saat itu pagi jadi orang sedang memulai aktifitas. Di atas jembatannya pemandangan lebih bagus lagi, kita bisa dapat background sungai dan bukit di kejauhan Sudah puas di Togetsu-Kyo Bridge ini, selama perjalanan kesini saya melewati satu temple yaitu Tenryu-ji Zen Temple dengan Sogenchi Garden nya. Saya pun putuskan kesana untuk memuaskan rasa penasaran saya. TENRYU-JI ZEN TEMPLE & SOGENCHI GARDEN Tidak jauh dari Togetsu-Kyo Bridge hanya sekitar 5 menit jalan kaki, dan sepanjang jalan ini tetap akan menemukan toko souvenir dan restoran serta jajanan khas Kyoto yang unik. Dan melewati Randen Arashiyama Station, jika tadi saya menggunakan rute Kansai Thru Pass keluarnya disini lebih dekat seh. Tiba lah di Tenryu-Ji Zen Temple & Sogenchi Garden. Yup mereka sepaket dan satu area jadi kalian bisa berwisata di 2 tempat sekaligus. Dan ternyata di akui oleh PBB sebagai World Heritage Site loh, tambah penasaran sebagus apa ya Apa yang kalian bayangkan jika mendengar kata Kyoto ? Pasti lah salah satu nya adalah Sakura ya kan. Yup itu juga yang membuat saya datang ke Kyoto pada waktu awal Musim Semi ini, berharap bisa bertemu dengan Mbak Sakura itu, walaupun masih belum Blooming karena baru awal musim Semi. Namun di Tenryu-ji Zen Temple ini sudah ada yang mulai berbunga walaupun masih belum banyak, dan saya kebetulan masuk dari area parkir mobil menuju ke Temple di kiri kanan banyak sekali Pohon Sakura yang mulai berbunga. Temple nya sendiri di bagi atas beberapa, di bagian parkiran ini terdapat beberapa temple kecil untuk sebelum menuju Temple Utama di Sogenchi Garden Lalu tibalah di area Sogenchi Garden yang ditandai oleh sebuar Rumah Besar yang berfungsi sebagai Loket. Untuk harga tiket nya ada 2 macam Terpisah atau Terusan, maksudnya Terpisah Garden saja atau Temple saja, atau Terusan yang sepaket. Namun karena saya pilih yang terusan Garden + Temple seharga 600 yen Pertama saya masuk dari area Temple dulu walaupun sebenarnya Garden nya juga terlihat dari area Temple ini, hanya saja belum bisa menjejakkan kaki di Garden nya karena masuk ke area Temple harus lepas sepatu dan tuker dengan Sendal Khusus ala Jepang gitu. Masuk area pertama langsung ketemu dengan lukisan besar Ninja Lucu yang saya bingung siapa dia Goemon kah ? hahahaha Menyusuri area Temple ini akhirnya saya merasakan gimana seperti di Film Jepang Kolosal yang duduk rumah ala Jepang beralaskan tatami dengan pemandangan taman yang indah beserta kolam nya, suatu pemandangan yang uye banget deh. Kompleks Temple ini walaupun tidak begitu luas namun memiliki beberapa ruangan yang akhirnya menuju ke Temple Utama, Tenryu-ji Zen Temple Sampai di area Temple Utama Tenryu-Ji Zen Temple, saya tertarik padah sebuah Pohon Sakura yang agak lebih banyak bunga Sakura nya yang mekar daripada pohon Sakura yang lain nya di sekitar sini, kesempatan kapan lagi kan bisa dapat Sakura heheh Walaupun sakuranya tidak banyak bermekaran namun lumayan lah, karena ini sudah titik akhir dari area Temple akhirnya saya putuskan keluar dan mengenakan sepatu lagi, lalu masuk lagi ke area Garden dengan tiket yang sama karena satu paket. Nah di area Garden ini bisa lebih puas menikmati taman nya, karena kita bisa berkeliling taman yang cukup luas ini dan ada area dataran Tinggi nya juga loh. Karena baru awal musim semi jadi Pohon nya banyak yang belum berbunga walaupun sudah ada yang berbunga namun belum lebat, jadi kalau mau suasana yang bagus banget datanglah ketika puncak Musim Semi dari akhir Mei ke pertengahan April. Puas disini saya pun lanjutkan perjalanan berikut nya masih di area Arashiyama ini yaitu ke salah satu tempat yang paling tersohor disini yaitu Path of Bamboo atau Bamboo Grove BAMBOO GROVE Path of Bamboo aka Bamboo Grove mulai booming bagi Wisatawan Dunia semenjak ada nya adegan di film Memoirs of Geisha salah satu nya disini. Sebenarnya hanya lah sebuah jalan yang di pinggir kiri kanan nya terdapat hutan bambu yang sangat lebat, jadi suasana nya rindang dan juga agak terkesan spooky kalau menurus saya seh heheh Cara kesini sangat mudah, masih ingat pertigaan mentok yang sebelum ke Togetsu-kyo Bridge jika ambil arah kanan kita akan menuju ke Bamboo Grove ini. Tidak jauh kok hanya sekitar 10 menitan jalan kaki kita sudah masuk ke area Bamboo Grove. Ikuti saja petunjuk jalan nya Apa yang bisa dilakukan disini ? Ya kalian jalan saja terus mengikuti jalur ini sampai menemukan spot yang kalian rasa cocok untuk Foto, tapi ya ingat pasti banyak banget orang disini jadi agak sulit dapat spot yang sepi seperti di foto-foto google itu loh hehhe. Banyak juga wisatawan yang menggunakan kimono disini, kalau gak salah di area dekat stasiun Randen Arashiyama tadi ada penyewaan Kimono juga Oh ya di area Bamboo Grove ini ada satu Shrine (Kuil) cukup cantik walaupun kecil yang gak mungkin kalian lewatkan, karena posisi nya pas ada di pertigaan jalan menuju ke Ohkouchi Sansou Garden dan Romantic Train Sagano NONOMIYA SHRINE Yup namanya adalah Nonomiya Shrine cukup jalan saja terus dari jalan masuk Bamboo Grove kalian pasti akan bertemu shrine ini sekitar jarak 250 meter. Kuil yang kecil namun cukup ramai pengunjung nya, karena selain untuk berdoa disini juga mempunyai pemandangan yang cukup cantik untuk di abadikan loh Btw kalau kalian merhatiin poto saya di atas ini ada tiga cewek yang pake kimono cantik, salah satu nya bernama Ayaka, mayan kenalan setitik hahahaha. Mereka dari Izu or something gitu gak kedengaran jelas tapi ada nomor cantik nya hahahah Oke lanjut, saya pernah baca satu artikel dan melihat poto scenery yang menarik dari satu tempat di area Bamboo Grove ini namanya Ohkouchi Sansou Garden dan kebetulan jalan yang saya ambil ini searah jadi saya putuskan untuk kesana. OHKOUCHI SANSOU GARDEN Kenapa saya tertarik dengan Ohkouchi Sansou Garden ini ? Pertama adalah karena jalur nya searah jadi gak repot kan, kedua karena saya pernah melihat suatu poto pemandangan dari Garden ini adalah puncak dari Arashiyama jadi viewnya keren banget, ketiga karena history dari garden ini adalah dulu nya Vila pribadi milik Bintang Film Jepang yang Legend pada masa nya yaitu Ohkouchi Denjirou Intermezzo dikit Ohkouchi Denjirou ini salah satu Bintang Film legendaris Jepang pada tahun 1896-1962, dimana film Jepang pada jaman itu baru mulai tumbuh dan dia sering membintangi tokoh Samurai. Dan akhirnya beliau juga menjadi Sutradara film kolosal Jepang tentang Samurai dan sejarah Jepang lainnya. Tiket masuk nya seharga 1000 yen untuk dewasa dan 500 yen untuk anak kecil, buka tiap hari dari pukul 09.00 - 17.00 WIT. Dan tiket tersebut sudah termasuk untuk Garden dan menikmati Green Tea di dalam nanti Yap mulai menanjak, kok menanjak katanya Garden ? FYI emang betul Garden tapi garden ini di bangun di kaki gunung bagian selatan dari Gunung Ogura lebih dari 30 tahun yang lalu. Jadi ya jalan nya naik-naik ke puncak gunung deh. Tipe jalan nya disini setapak dan menanjak, jadi bagi kalian yang membawa Orang Tua atau pun Stroller Bayi agak kurang disarankan ya. Setelah jalan nanjak sekitar 10 menitan kita akan bertemu sebuah Rest Area dimana disini kita bisa menikmati Green Tea dan Snack secara gratis karena sudah sepaket dengan harga tiket tadi. Tempat nya unik ala-ala Jepang Kuno gitu dimana kalau di Anime, karakter utama menikmat Dango di sebuah Kedai, duduk di semacam kursi panjang beralaskan karpet merah, sambil memandangi Kebun Bunga Tapi karena cuaca saat itu 2-5 derajat celcius which is dingin banget, saya milih di dalam kedai nya saja deh, karena ada heater jadi menghangatkan badan sambil Minum Green Tea dan Snack. Lumayan menghangatkan badan udah menggigil dari jalan di Bamboo Grove neh. Nah bagi kalian yang belum pernah minum Green Tea asli Jepang atau Ocha, jangan bayangkan Green Tea Frestea yang manis di jual di Indonesia. Ocha asli Jepang itu pahit loh dan agak sedikit kental, jadi ketika masuk ke kerongkongan kayak ada keset-keset nya gitu. Tapi biasanya memang ada pendamping nya berupa Snack Manis, biasanya Dango. Tapi kali ini semacam Waffer gitu. Oke udah cukup menghangatkan badan dan minum Green Tea hangat nya, lanjut lagi nanjak. Tidak jauh seh nanjak nya langsung bertemu dengan Villa Utama punya Ohkouchi Denjirou ini di sini juga terdapat Rest Area untuk kita duduk. Namun tidak ada Green Tea tapi disuguhkan pemandangan dari atas yang sangat indah Lanjut lagi ke atas lagi kali ini ketemu dengan semacam Kuil Kecil dan juga Rumah Penjaga Kebun ini atau mungkin Rumah Pembantu ya. Tapi kok saya lebih tertarik Rumah Pembantu ini, saya jadi ingat film Oshin kalau lihat rumah ini tinggal tambahin salju aja tuh hehehe Tibalah di puncak dari Ohkouchi Sansou Garden ini terdapat sebuah Gardu Pandang aka Gubug, kita bisa melihat sekeliling dari Bamboo Grove dan mostly Arashiyama dari sini wih luamayan viewnya, apalagi kalau itu Pohon Bunga lagi pada bermekaran bayangin aja deh gimana keren nya Dan akhirnya turun lagi ke bawah, di jalur menuju keluar ini kita akan ketemu dengan semacam Mini Museum atau lebih tepatnya kumpulan Diorama Foto-Foto mendiang Ohkouchi Denjirou ketika masih aktif di dunia Perfilman Sudah puas disini, saya lanjutkan ke destinasi selanjutnya yang juga searah dan tidak terlalu jauh dari sini yaitu Romantic Train Sagano ROMANTIC TRAIN SAGANO Yuhu ini salah satu wisata ikonik juga di Arashiyama karena kita akan menggunakan kereta wisata berupa kereta yang akan melintasi beberapa lokasi menarik dari Arashiyama. Kita memulai nya dari Torokko-Arashiyama Station. Dari Garden tadi jalan kaki sekitar 15 menit kesini dengan tetap melalui jalur Bamboo Grove Untuk harga tiket nya perorang 620 yen, dan ada waktu keberangkatannya ya karena saya dari Saga Torokko Arashiyama Station dan mau lanjut ke Kinkakuji Temple alias keluar dari area Arashiyama, jadi saya harus menuju ke Kameoka Station. Untuk info lengkap waktu keberangkatan Sagano Scenic Romantic Train cek ke SINI Btw di sekitar Station ini ada beberapa restoran unik yang berisi Boneka-Boneka yang agak serem kalau saya lihat seh dan juga ada Temple juga yaitu Jojakkoji Temple. Namun saya tidak masuk kesana hanya lewat saja, mengisi waktu menunggu kereta tiba Saya pilih tempat duduk yang Open Deck alias yang beratap kaca jadi bisa melihat pemandangan dengan leluasa, namun kekurangannya adalah karena cuaca lagi dingin banget jadi gak ada heater ya kedinginan lah. Gak papa tahan aja cuma 25 menit perjalanan kok hehhe Kalau gak salah Sagano Romantic Train ini ada adalam Film apa gitu saya lupa, dan fitur utama nya adalah Sightseeing melintasi jalur kereta yang melewati Jembatan, lalu Pohon Sakura dan Hozugawa River. Jikalau waktu yang tepat seperti Musim Berbunga Sakura pasti lah akan lebih bagus pemandangan nya, namun sayang nya saya dapat pemandangan Pohon Sakura yang masih kosong KAMEOKA STATION Akhirnya tiba di Kameoka Station agak kedinginan jadi ngadem dulu menghangatkan di heater Station. Tujuan saya adalah ke JR Umahori Station harus jalan kaki sekitar 10 menit dari Kameoka Station. Sebenarnya bisa menggunakan semacam Delman yang di tarik traktor agar lebih mudah sekalian Sightseeing namun saya pilih jalan kaki sekalian menikmati pemandangan nya. Kameoka ini benar-benar Country Side banget, alias alam Desa kalau di kita. Banyak sekali hamparan hijau dari sawah dan para petani yang masih meladang disini. Tinggal disini gak nolak saya adem banget suasana nya hehehe Tiba di JR Umahori Station saya langsung menuju ke Saga-Arashiyama Station dengan biaya 200 yen dan di cover oleh ICOCA Card. Lalu saya pindah ke Randen Arashiyama Station menggunakan Local Train yang di cover oleh Kansai Thru Pass karena tujuan saya kali ini ke Kinkakuji Temple KINKAKUJI TEMPLE Dari Randen Arashiyama Station ini saya menggunakan Local Train menuju Kinkakuji Temple yang berada di Randen Kitanohakubaicho Station. Rutenya adalah Randen Arashiyama Station - Katabiranotsuji - Kitanohakubaicho biaya 210 yen di cover oleh Kansai Thru Pass Ada yang unik menggunakan Local Train Randen ini, biasanya kan kalau menggunakan Train di Jepang ini sebelum masuk station kita akan Tap Kartu kita di mesin untuk masuk ke area station nya. Namun yang ini tidak ada, dan bayar nya langsung di masinis di atas kereta. Karena saya menggunakan Kansai Thru Pass tinggal di kasih lihat saja ke masinis dan di Pintu Keluar Randen Kitanohakubaicho Station Setelah keluar dari Station ini saya baru ngeh ternyata dari station ini masih agak jauh ke Kinkakuji Temple, lalu kemudian Train Station Officer menghampiri saya karena mungkin di lihat nya saya sedang kebingungan. A: Hello sir can i help you ? B: Yes, i want to go to Kinkakuji Temple, how can i get there ? A: Oh kinkakuji, you can walk from here about 20 minutes walk, or you can take bus from bus stop over there No. 205 bus about 5 minutes and 200 yen fares B: Wow thank you very much sir, i think i'll take the bus Gak aneh jika melihat orang Jepang yang baik membantu turis tanpa di minta, tapi saya rada kaget ketika mendengar dia Fasih dalam berbahasa Inggris, dilihat dari umur nya mungkin sudah 50 tahunan. Makasih banyak loh pak hehehe Ya saya berjalan sedikit ke Halte bus yang memang dekat station ini, dan seketika Bus no. 205 untuk menuju Kinkakuji pun tiba. Kalian tidak akan sulit dengan rute bus di Kyoto ini karena ada map dan di tiap bus ada tulisan Latin untuk rute nya. Karena saya menggunakan Kansai Thru Pass, saya tinggal memperlihatkan kartu nya ke Supir Yup 5 menit sudah tiba di Bus Stop Kinkakuji Temple dan saya mengikuti arus para turis lainnya menuju ke petunjuk arah Kinkakuji Temple, dan bertemu pintu gerbang nya yang terdapat pahatan batu besar dan sebuah Map area Kinkakuji ini. Dilihat dari map area nya cukup luas karena terdapat area yang naik ke dataran tinggi juga Untuk tiket masuk nya cukup murah 400 yen untuk dewasa dan 300 yen untuk anak kecil. Tiket masuk nya unik loh semacam kertas mantra kalau kalian pernah nonton film vampire ala cina di tv dulu hahah, namun yang ini kertasnya di kasih cap gitu. Lumayan buat oleh-oleh neh bilang aja kaligrafi hahahah. Oh ya di area ini dilarang menggunakan Tongsis dan Tripod Kinkaku-ji Temple arti nya adalah Temple of The Golden Pavilion atau Kuil dengan Vila (Paviliun) Emas. Juga dikenal dengan nama asli nya Rokuon-ji Temple artinya Deer Garden Temple. Merupakan kuil penganut agama Buddha. Kenapa di sebut Temple of Golden Pavilion, karena memang ditengah-tengah kompleks ini terdapat semacam Kuil yang berbentuk Vila ditengah Danau yang terbuat dari Emas loh Lalu mulai lah mengitari kompleks ini, terdapat beberapa rumah ala Jepang kuno dan juga terdapat juga beberapa Patung yang biasanya orang melemparkan koin ke patung tersebut, entah untuk apa saya pun iseng nyobain koin 10 yen hahahah Lalu tiba di area puncak dari Kompleks Kinkakuji ini kita bisa melihat ujung dari Golden Temple dan juga terdapat Rest Area, yang menyajikan Green Tea namun harus bayar lagi ya kalau gak salah 500 yen lengkap dengan snack nya . Tidak lama di area Kinkakuji ini mungkin hanya sekitar 20 menitan saya sudah keluar lagi karena waktu mepet sudah pukul 15.30 WIT masih ada beberapa destinasi lagi yang harus di kunjungi. Kali ini tujuan saya adalah ke Ginkakuji Temple. GINKAKUJI TEMPLE Bagaimana cara ke Ginkakuji Temple dari Kinkakuji Temple? jawabanya adalah Naik Bus no. 204 dari Kinkakuji Bus Stop turun di Ginkakuji Michi Bus Stop, perjalanan sekitar 40 menit. Harga nya 200 yen namun karena saya menggunakan Kansai Thru Pass jadi gratis. Dari Ginkakuji Michi Bus Stop ikuti saja lagi arus para turis yang pasti nya menuju ke Ginkakuji, atau turun dari bus langsung ambil ke arah kiri ketemu Perempatan ambil kanan lurus saja ikuti jalan akan ketemu plang Ginkakuji, jalan kaki sekitar 10 menitan. Akan ketemu plang petunjuk ke Ginkakuji ini Tiket masuk nya agak mahal sedikit dari Kinkakuji yaitu 500 yen untuk dewasa dan 300 yen untuk anak kecil. Dan juga tetap tidak boleh membawa Tripod dan Tongsis ya. Waktu kunjungan dari pukul 08.30 - 17.00 WIT Kalau Kinkakuji adalah Golden Pavilion Temple nah Ginkakuji ini adalah adik nya yaitu Silver Pavilion. Dengan nama aslinya adalah Jisho-ji Temple. Berada di area Higashiyama Kyoto. Cukup luas juga dan hampir sama dengan Kinkakuji, di Ginkakuji juga mempunyai dataran tinggi dan danau. Serta Silver Pavilion nya juga berada di sekitar danau. Disini pun saya tidak berlama-lama hanya sekitar 30 menitan karena memang sudah sore dan sudah mau tutup jadi ya saya langsung lanjut ke destinasi berikut nya yang dekat sini. Yaitu Philosopher's Walk. PHILOSOPHER'S WALK Nah tadi di jalan menuju ke gerbang Ginkakuji ini ada pertigaan, nah jalan yang ke kanan itu jalan yang kecil menyusuri sebuah selokan atau sungai. Di pinggir sungai ini di bangun jalan setapak dan taman sepanjang jalan tersebut. Di taman ini terdapat banyak Pohon Sakura, namanya Philosopher's Walk / Philosopher's Path Philosopher's Walk ini ketika musim Bunga Sakura mekar sangat indah sekali loh, sudah banyak foto di Google tentang jalan ini yang sederhana namun menyimpan keindahan magis yang tak ternilai seperti ini contoh nya Gila keren kan cuma jalan setapak biasa kalau datang pas waktu yang tepat jadi momen yang tak terlupakan, namun sayang saya datang pas momen yang kurang tepat, yowes gak papa lah hehehe. Lanjut ke destinasi berikut nya yaitu Kiyomizu Dera Temple KIYOMIZU-DERA TEMPLE Untuk menuju ke Kiyomize-Dera dari Kinkakuji ini lagi lagi Bus adalah pilihan paling tepat, memang di Kyoto ini Bus sangat cocok untuk keliling, jika kalian tidak mempunyai Kansai Thru Pass disarankan menggunakan Kyoto Bus Pass perhari hanya 500 yen. Ok bus yang kita gunakan adalah Bus no. 100. Bus ini adalah City Tour Bus namanya RAKU BUS, bus ini khusus mengelilingi tempat wisata favorit di Kyoto seperti Kinkakuji, Kiyomizu-dera, Gion, Ginkakuji, Kyoto Station, dll untuk info lengkap rute bus no. 100 nanti saya bahas ya. Dan unik nya lagi bus ini berwarna Pink loh hahhaha. Naik dari Bus Stop yang dekat dari Gerbang Ginkakuji Temple Bus di Kyoto sekali naik harganya 200 yen jadi sayang kan kalau kalian bakalan sering menggunakan Bus jika harus bayar terus, makanya Kyoto Bus Pass atau Kansai Thru Pass berguna banget di Kyoto loh. Perjalanan dari Ginkakuji ke Kiyomizu-dera sekitar 20 menit. Tiba di Kiyomizu-dera sekitar 17.30 WIT sudah mulai gelap sedangkan waktu tutup dari Kiyomizu-dera adalah 18.00 WIT. Jadi saya hanya ada waktu sebentar. Sepanjang jalan menuju temple nya kita akan melalui jalan yang menanjak. Dan di kiri kanan banyak Restoran dan Toko Souvenir unik khas Kyoto, lalu juga banyak dari toko-toko tersebut yang menyediakan Tester gratis loh. Kebetulan belum makan siang jadi icip icip aja agak banyakan hahaha Oh iya salah satu yang unik di salah satu restoran disini Pohon Sakura nya ada yang sudah berbunga mekar cukup banyak loh, lumayan dapat juga ketemu dengan Sakura Blossom heheh Akhirnya tiba di gerbang utama dari Kiyomizu-dera ini perjalanan dari bawah sampai ke atas ini sekitar 15 menit gak capek kok walaupun jalan nya nanjak, karena icip-icip tester kiri kanan hahaha. Pertama saya melihat Gerbang Utama temple ini gede banget ya, mungkin Temple terbesar yang pernah saya kunjungi di Jepang ini. Masuk ke area dalam nya langsung menuju loket untuk membeli tiket masuk seharga 300 yen. Murah ya padahal gede begini tempatnya. Gerbang masuk utama nya sedang di renovasi jadi harus melalui jalan alternatif yang langsung menuju Temple Utama nya. Kalau dari sisi dalam Temple nya gak kerasa kalau kita sudah di dalam temple karena seperti rumah panggung besar gitu Lalu saya menuju ke area samping nya agar bisa mem foto secara keseluruhan Temple ini dan wow megah banget bangunan nya, persis seperti foto yang banyak berseliweran di Google itu. Kyoto Tower juga bisa terlihat dari kejauhan. Memang disini posisi yang pas untuk melihat Kyoto Turun ke bawah terdapat sebuah pancuran dimana kita bisa mengikuti ritual nya mencuci tangan dari air tersebut unik seh khasiatnya saya kurang tahu juga, dan air nya dingin heheh Petugas sudah memberikan pengumuman bahwa Kiyomizu-dera akan ditutup sebentar lagi melalui pengeras suara, jadi saya cepat-cepat mencari arah jalan keluar, dan ketemu Pagoda nya yang sangat gagah sayang untuk dilewatkan sekalian pulang poto bentar, karena area Pagoda tersebut yang lagi di renovasi jadi tidak bisa di masuki. Keluar dari Kiyomizu-dera ini mumpung belum gelap saya teringat teman pernah bilang kalau di area Kiyomizu-dera ini ada satu jalan yang Otentik sekali jepang nya alias Rumah ala Jepang nya asli banget, jadi sayang kalau di lewatkan namanya Kiyomizu-Zaka Street KIYOMIZU-ZAKA STREET Sebenarnya ketika jalan nanjak menuju ke Kiyomizu-dera ini kita akan melewati plang pertigaan ini kalau dari bawah berarti di sebelah kiri, kalau dari atas ya sebelah kanan. Jadi kalau kalian jalan turun dari atas jalan pelan saja karena tidak jauh kok dari Gerbang Kiyomizu-dera ini. Karena sudah gelap jadi ya sudah pada tutup seh, disini juga kiri kanan adalah restoran dan toko souvenir cuma bangunan nya adalah ala Rumah Jepang lama. Jika di perhatikan mirip rumah ala Doraemon ya atau mungkin Naruto ya heheheh. Oh ya disini juga ketemu dengan Hello Kitty Cafe loh Dan ternyata Jalan Kiyomizu-Zaka Street ini tembusnya sampai ke Yasaka Shrine loh YASAKA SHRINE Yasaka Shrine ini sendiri sebenarnya cuma beda 1 Bus Stop dari Kiyomizu-dera jadi memang berdekatan, jadi dari Kiyomizu-zaka street ada jalan tembus langsung mengarah ke sini. Katanya juga disini suka ada Maiko / Geisha. Berharap bisa bertemu dengan para Maiko / Geisha. Namun apa daya karena sudah malam dan gelap, mungkin mereka sudah tidak ada jadi cukup kosong disini Masih kurang puas explore karena belum ketemu Geisha nya, saya cari lagi tempat "Mangkal" para geisha yang katanya juga ada di jalan Shinbashi Dori yang dekat juga dari sini SHINBASHI DORI Dari Yasaka Shrine tadi saya mengarah ke jalan Shinbashi Dori yang tidak terlalu jauh hanya sekitar 10 menitan jalan kaki saja. Mengarah ke utara, di perempatan kedua langsung ambil kiri, sudah area Shinbashi Dori, yang katanya di sini adalah juga tempat "mangkal" nya para Geisha. Maksud mangkal disini adalah mereka sering berjalan di area ini. Dan juga Shinbashi Dori ini disebut salah satu Jalan Setapak Terindah di Kyoto. Karena jalan nya mirip Philosopher's Walk di Ginkakuji tadi di pinggir sungai / kanal Shirakawa Canal dan di tumbuhi Pohon Sakura. Namun sayang saya tidak bertemu Geisha ataupun Pohon Sakura yang sedang mekar. Ini penampakan Shinbashi Dori jika sedang bagus, keren loh Ya sudah lah akhirnya saya putuskan untuk sudahi petualangan Kyoto hari ini dan putuskan untuk cari makan malam, karena dari tadi siang saya belum Makan loh, hanya icip icip dari tester gratis di Kiyomizu-dera. Karena saya dekat dengan Gion Shijo Station saya putuskan cari makan di Kyoto Station saja KYOTO STATION Dari Gion Shijo saya ke Kyoto Station dengan rute Gion-Shijo - Tofukuji - Kyoto Station dengan biaya 270 yen di cover oleh Kansai Thru Pass. Langsung saya mencari restoran favorit saya jika ke Jepang yaitu Yoshinoya. Letaknya di area luar dari Kyoto Station di pintu Barat. Kalian bisa gunakan Google Map untuk mencari nya Hahaha saya suka banget Yoshinoya Jepang ini beda banget dengan Yoshinoya di Indonesia selain enak juga harga nya murah loh. Saya pesan menu yang sama seperti 2 tahun lalu saya ke Tokyo yaitu Beef Set seharga 630 yen. Disini juga memang serasa makan di kedai Jepang gitu dimana kita duduk memutar di tengah. Menghadap ke dapur. Pokoknya enak dan seru deh Makan sudah kenyang dan badan sudah capek banget akhirnya saya putuskan untuk pulang ke penginapan di J-Hoppers Kyoto Guesthouse sekitar 10 menit perjalanan dan langsung mandi lalu istirahat karena sudah capek banget. Sekian cerita perjalanan di hari Kedua di Kyoto, nantikan lanjutan nya ya di Day 3 PENGELUARAN DAY 2 DAY 3 : 11 Maret 2016 Itinerary Day 3 : Fushimi Inari Nara Bangun pagi hari ini pukul 07.00 WIT agak malas, teringat kalau ini hari terakhir menginjakkan kaki di Jepang khusus nya Kyoto pada tahun 2016 ini, yang entah kapan lagi bisa berkunjung ke kota yang sangat indah ini Seperti biasa Seven Eleven / 711 adalah toko favorit di pagi hari untuk sarapan dengan menu yang sama, Onigiri + Cup Noodle seharga 400 yen. Kalau di tanya gak bosan makan itu terus tiap pagi ? Jawabannya enggak, karena Onigiri dan Cup Noodles nya banyak rasa nya. Hari ini saya coba Onigiri yang Salmon sedangkan Cup Fried Noodles nya rasa Seafood Rute hari ini tidak banyak dan mungkin hanya satu yaitu yang kemarin tidak sempat karena sudah malam ke Fushimi Inari dan rencana juga akan lanjut ke Nara sebentar, sebelum malam nya Flight ke Seoul Korea Selatan dari Kansai International Airport Osaka. Jadi ya hari ini agak santai dulu Check Out dari penginapan sekitar pukul 09.00 WIT. Sudah say goodbye dengan teman-teman baru juga dan foto narsis dulu hehe FUSHIMI INARI Kalau orang awam yang belum pernah ke Kyoto ketika mendengar kata Fushimi Inari pasti langsung teringat film Memoirs Of a Geisha, karena disini adalah tempat salah satu adegan yang sangat scematic banget dimana pemeran utama berlari di sekumpulan Gate di Fushimi Inari ini. Fushimi Inari ini adalah sebuah Shrine (Kuil) terletak di wilayah Fushimi-ku dan berada di kaki Gunung Inari. Jadi kalian bisa tahu kan nama Fushimi Inari itu dari mana asalnya. Masih berada di kawasan Kyoto, perbedaan nya dengan Kuil lain nya yang ada di Kyoto ini. Di Fushimi Inari selain ada Kuil terdapat juga gerbang-gerbang yang disusun sedemikian rupa sehingga membentuka sebuah jalan atau terowongan, disebut Fushimi Inari Taisha Dari Guesthouse saya berangkat pukul 09.00 WIT jalan kaki menuju Kyoto Station untuk menuju Fushimi Inari ini dengan menggunakan JR Nara Line rute Kyoto Station - Tofukuji - Fushimi Inari Station seharga 270 yen. Di cover oleh ICOCA Pass, karena hari ini Kansai Thru Pass saya sudah habis waktu berlaku nya untuk 3 hari. Sesampai nya di sini saya langsung menuju ke Fushimi Inari yang gerbang nya ternyata pas di depan Stasiun ini dekat sekali kalian tidak akan terlewatkan deh. Ini penampakan gerbang nya, sudah mencirikan Fushimi Inari banget kan. Dan masuk ke Fushimi Inari ini GRATIS ya Kawasan Fushimi Inari ini sangat luas di mana terdapat kawasan Dataran Tinggi, Danau dan juga Kuil Utama. Karena waktu saya tidak begitu banyak untuk explore Fushimi Inari, saya langsung menuju ke set Memoirs of Geisha atau disebut Fushimi Inari Taisha. Letak nya ambil jalan ke arah kiri dari Gerbang Utama, menaiki beberapa tangga. Dan setelah melewati 2 set anak tangga ketemu lah dengan Fushimi Inari Taisha ini yang dimana sudah crowded padahal baru jam 10 pagi waktu setempat. Tapi ya karena curi-curi poto akhirnya bisa juga poto di Taisha ini dengan background kosong hahahhaa. Cari timing yang pas saja dengan Tongsis = Tolong Donk Sis Oh ya Fushimi Inari Taisha ini juga ada 2 set loh, set pertama Taisha yang gede lalu setelah melewati taisha gede ini kita akan bertemu Kuil kecil dan dilanjutkan dengan Taisha yang kecil. Nah lokasi nya Memoirs of a Geisha ini yang di Taisha kecil karena memang lebih bagus seh. Dan jika kalian perhatikan di bagian belakang dari palang Taisha ini ada tulisan Jepang, katanya seh Taisha yang ada di sini sebagian besar sumbangan dari Perusahaan Swasta, jadi mereka menuliskan nama Perusahaan nya disitu Jalan terus menyusuri Taisha ini kita akan memasuki semacam area Perbukitan nya dimana ada pilihan untuk ke Kanan ke area Kuil di atas Bukit atau ke Kiri ke area Danau. Karena saya tidak punya waktu banyak dan saya pernah baca mendaki bukit nya cukup memakan waktu lama, jadi saya putuskan untuk ke area Danau saja Tidak berlama-lama di area Fushimi Inari Taisha ini saya lebih tertarik di area jalan di depan Kuil ini. Karena banyak terdapat Yatai atau pedagang kaki lima yang menjual makanan khas Jepang, seperti Takoyaki, Yakitori, Dango, Okonomiyaki dll. Saya tertarik dengan Dango dan dan Okonomiyaki. Maka saya coba 1 Dango Bakar seharga 200 yen dan juga Okonomiyaki seharga 500 yen Area Yatai ini dimana ? Gampang kok ketika sebelum Gerbang Utama Fushimi Inari yang gede itu, ada jalan ke kiri nah disana lah para Yatai berjualan sepanjang jalan itu, harga yang di patok standar dari 200 - 500 yen kok. Untuk rasa Dango nya mirip kue Mochi kenyal-kenyal manis tapi karena di taburi bubuk ikan jadi ada rasa asin nya. Sedangkan Okonomiyaki ini sering disebut Japanese Vegetables Pancake. Karena memang berbahan dasar sayuran dan di bentuk seperti pancake, rasanya cenderung asin tapi enak kok Yup sudah pukul 11.30 WIT saya putuskan untuk sudahi kunjungan di Fushimi Inari dan juga menyudahi trip Kyoto kali ini. Karena saya akan lanjut ke Nara dan ke Seoul dari Osaka. Menurut saya Kyoto sangat menarik saya bersedia stay lebih lama mungkin seminggu disini daripada di Osaka, karena atmosfer wisata di Kyoto ini pas banget untuk saya dan kalian juga wajib untuk mencoba explore Kyoto ya. Apalagi yang suka dengan Budaya dan Alam. PENGELUARAN DAY 3 Sekian Cerita Perjalanan Kyoto saya selama 3 hari Its Very Awesome. Semoga berguna dan silahkan di Share jika berkenan INFO DAN TIPS TAMBAHAN Beberapa info dan tips tambahan yang kalian harus tahu mengenai Osaka : Jika kalian ingin melihat Sakura di Kyoto sekitar Akhir Maret - Pertengahan April Penggunaan Internet Smartphone di Jepang saya sarankan gunakan Sim Card Jepang seperti B-Mobile Visitor Sim 14 hari 2500 yen KLIK Antara Kansai Thru Pass dan ICOCA Card penggunaan nya berdampingan, karena ada wilayah yang tidak di cover oleh Kansai Thru Pass, begitu pula dengan ICOCA / PASMO Card Jika tidak menggunakan Kansai Thru Pass selama di Kyoto gunakan Kyoto Bus Pass perhari 500 yen, karena akan sering menggunakan bus Selalu update tentang ramalan cuaca di Jepang, dari Smartphone karena prakiraan cuaca di Jepang cukup akurat Jika kalian tinggal di Guesthouse / Hostel cobalah ikuti Event-Event di penginapan tersebut untuk mendapatkan kenalan baru Gunakan website Hyperdia untuk mencaari rute Train untuk semua Jepang termasuk Kyoto klik DISINI Hyperdia bisa di akses via Smartphone Browser dan untuk android sudah ada aplikasi nya Baca Juga : 3 Hari di Osaka itu Seru Loh
  12. Holla Deffa Here !!! Masih dalam seri Explore Kansai 7-11 Maret 2016. Setelah sebelum nya Explore Osaka selama 3 Hari baca DISINI. Lalu lanjut dengan Explore Kyoto juga 3 Hari baca DISINI. Nah ketika hari ketiga di Kyoto saya masih ada spare waktu sekitar 6 jam sebelum flight ke Seoul Korea Selatan dari Kansai International Airport. Jadi hari itu saya berangkat dari Kyoto menuju ke Nara terlebih dahulu karena searah. Berikut cerita perjalanan saya hanya sekitar 4 jam di Nara, semoga berguna bagi kalian yang juga punya waktu sedikit untuk explore Nara ya 11 Maret 2016 Dimulai dengan pukul 11.30 WIT saya menyudahi kunjungan saya di Fushimi Inari Kyoto, baca DISINI. Hari itu pukul 18.15 WIT saya akan flight ke Seoul dari Kansai International Airport, jadi masih ada spare waktu sekitar 4-5 jam, maka saya putuskan untuk coba kunjungi Nara sebentar. Jadi rute saya adalah Fushimi Inari - Tofukuji - Nara seharga 860 yen di cover oleh ICOCA Pass dengan waktu tempuh 45 menit JR NARA STATION Tiba di JR NARA STATION sekitar pukul 12.30 WIT karena saya menggunakan ICOCA Pass jadi turun nya disini, namun jika kalian menggunakan Kansai Thru Pass turun nya bisa di Kintetsu Nara Station yang lebih dekat ke Nara Park. Ketika saya tiba di JR Nara Station ini seperti nya lagi ada Demo gitu tapi orang-orang tua hehehe Untuk menuju Nara Park dari JR Nara Station ini kalau jalan kaki cukup jauh seh sekitarr 20 menitan jadi saya putuskan menggunakan City Tour Bus khusus bernama Yellow Bus. Letak haltenya pas di depan Station ini Halte no. 2 atau Bus Stop no. 2 untuk ke Nara Park dan Todaiji Temple. Tiket nya perorang 210 yen bisa menggunakan ICOCA Pass, namun tidak di cover oleh Kansai Thru Pass ya NARA PARK Setelah perjalanan sekitar 10 menit dengan Yellow Bus ini yang merupakan Loop Line jadi dia mengelilingi beberapa tempat wisata yang ada di Nara, yang paling ujung adalah Nara Park. Saya turun di Nara Park ini. Yang sebenarnya saya turun di Halte Todaiji Temple karena lebih dekat turun disini Saya tidak ke Todaiji Temple karena setelah baca-baca blog, kompleks nya cukup besar jadi perlu waktu untuk mengunjungi nya jadi saya putuskan langsung ke Nara Park saja dari halte ini tinggal berjalan ke arah kiri jika turun dari bus. Tidak berapa lama mungkin hanya 3 menitan sudah tiba di hamparan luas sebuah Taman di Kota Nara ini. Apa yang unik di Nara Park ? Yang jelas dan sudah langsung terlihat adalah banyak nya Rusa berkeliaran, namun untuk Rusa ini bukan hanya di Nara Park saja, hampir di jalan utama kota Nara berkeliaran Rusa-rusa ini. Kalian bisa menemui Plang di Jalan tanda Rusa, jadi jika berkendaraan di Nara harus berhati-hati Rusa menyebrang. Rusa-rusa ini sungguh jinak dan bersahabat dengan manusia, tapi jangan bikin mereka marah ya takutnya tar di seruduk hehe. Kita juga bisa membelai atau memberi makan mereka. Ada penjual makanan semacam snack kesukaan rusa-rusa ini di sekeliling taman seharga 150 yen. Selain bermain bersama Rusa di taman ini juga cukup bagus loh untuk spot foto, apalagi jika sedang musim semi dan musim gugur dedaunan nya yang berjatuhan sangat lah indah. Karena saya datang nya Early Spring jadi masih berupa pohon-pohon tanpa daun but its okay, ini juga sudah cantik kok hehehe Tapi jangan sampai kejadian kayak cewek satu ini ya ketika lagi mau kasih snack ke rusa-rusa ini dia langsung di kerubungi rusa lainnya jadi lah dia main kejar-kejaran lucu seh tapi ya takutnya di seruduk karena rusa nya kesal hahahha Ya cukup sekitar 1 jam an saya bersantai duduk-duduk dan bermain dengan Rusa disini, saya pun memutuskan untuk lanjut ke destinasi berikut nya masih di Nara dan juga dekat dari Nara Park ini yaitu Kohfukuji Temple. Cukup jalan kaki saja dari Nara Park ke Kohfukuji Temple ini dan searah ke Kintetsu Nara Station. Jalan kaki sekitar 10 menitan, kita akan bertemu dengan semacam Auditorium atau mungkin Museum yang cukup besar, yang di depan nya juga terdapat beberapa Pohon Bunga Sakura yang belum mekar dan juga Rusa yang berkeliaran jinak KOHFUKUJI TEMPLE 5 menit jalan kaki dari area auditorium tadi sudah tiba di area Kofukuji Temple masuk nya pun GRATIS loh. FYI Kofukuji Temple ini merupakan Pagoda damngan tinggi 5 lantai atau juga disebut 5 Story Pagoda. Kalian tidak akan melewatkan nya karena dari jauh juga sudah terlihat kok. Kita tidak bisa masuk ke dalam Pagoda jado hanya bisa melihat dari luar saja, disini juga terdapat banyak Rusa jinak yang berkeliaran, kadang juga mengganggu wisatawan yang asik berfoto alias Photobomb hahaha Sebenarnya masih banyak area di Kohfukuji Temple ini yang bisa di explore namun karena keterbatasan waktu, takut kena Last Minute Call lagi heheh. Jadi saya cukupkan saja sekitar 1 jam saya muterin di sini. Jika kalian mau berkunjung kesini ini peta area Kohfukuji Temple. Ada National Treasure Museum, Northern Octagonal Hall, Golden Hall, dll Oke saya sudahi kunjungan di Nara kali ini walaupun hanya 2 destinasi bagi saya sudah bisa menggambarkan jika Nara adalah salah satu kota Wisata di Kansai yang ramah terhadap wisatawan, karena selain transportasi yang cukup baik. Juga destinasi wisata yang berdekatan jadi cukup memudahkan bagi wisatawan untuk berkunjung, belum lagi banyak yang Gratisan. Saya di Nara tidak mengeluarkan uang loh hehe KANSAI INTERNATIONAL AIRPORT Perjalanan saya lanjutkan ke Kansai International Airport walaupun masih pukul 15.00 WIT sedangkan Flight saya ke Seoul pukul 18.15 WI, tapi saya putuskan untuk berangkat sekarang saja karena tidak mau Last Minute Call terulang lagi untuk ketiga kali dalam perjalanan ini. Rute saya adalah Nara - Shinimamiya - Kansai Airport dengan biaya 1480 yen di cover oleh ICOCA Pass. Perjalanan sekitar 70 menit Tiba di Kansai International Airport sekitar pukul 16.15 WIT, saya langsung menuju ke lantai 2 karena Train Station berada di Underground. Untuk keberangkatan Internasional berada di Lantai 2. Tapi unik nya untuk Keberangkatan Internasional pesawat LCCT atau Low Cost Carrier, kita tidak langsung berada di Gate Keberangkatan di gedung yang sama loh. Kita harus di transfer terlebih dahulu ke Terminal 2 menggunakan Shuttle Bus khusus dari Gedung Utama KIX ini ke Gedung Keberangkatan untuk LCCT, dan proses ini memakan waktu cukup lama perjalanan sekitar 30 - 45 menit. Ikuti saja tanda panah menuju Terminal 2. Jadi kalian yang menggunakan pesawat LCCT untuk pulang atau pergi dari Kansai seperti Air Asia atau Fly Peach. Harap spare waktu lebih sekitar 2-3 jam untuk di bandara ini ya Tiba di Terminal 2 pukul 16.50 WIT sudah ada banyak yang antri untuk Self Check in, yup di Terminal 2 untuk flight dari Fly Peach ini menggunakan mesin Self Check In tidak ada Counter Check In seperti di Indonesia loh, untuk review lengkap nya nanti ya di bahas. Setelah selesai check in saya putuskan untuk makan siang dulu atua lebih tepatnya makan sore, membeli Bento dari Seven Eleven seharga 550 yen. Cukup kenyang dan nikmat, karena sudah sore jadi harga nya turun, kalau jam makan siang biasanya seharga 700 yen ini Dan tepat pukul 18.15 WIT flight Fly Peach Kansai International Airport to Incheon Seoul pun berangkat. See you again Jepang khususnya Nara suatu saat saya akan kembali untuk explore kota Nara dan sekitar nya PENGELUARAN NARA Bento di Seven Eleven Bandara seharga 550 yen INFO DAN TIPS TAMBAHAN Beberapa info dan tips tambahan yang kalian harus tahu mengenai Osaka : Jika kalian ingin melihat Sakura di Nara sekitar Akhir Maret - Pertengahan April Penggunaan Internet Smartphone di Jepang saya sarankan gunakan Sim Card Jepang seperti B-Mobile Visitor Sim 14 hari 2500 yen KLIK Antara Kansai Thru Pass dan ICOCA Card penggunaan nya berdampingan, karena ada wilayah yang tidak di cover oleh Kansai Thru Pass, begitu pula dengan ICOCA / PASMO Card Jika tidak menggunakan Kansai Thru Pass selama di Nara gunakan ICOCA / PASMO Card Di Nara Bus adalah salah satu transportasi paling nyaman dan murah Selalu update tentang ramalan cuaca di Jepang, dari Smartphone karena prakiraan cuaca di Jepang cukup akurat Jika kalian tinggal di Guesthouse / Hostel cobalah ikuti Event-Event di penginapan tersebut untuk mendapatkan kenalan baru Gunakan website Hyperdia untuk mencaari rute Train untuk semua Jepang termasuk Kyoto klik DISINI Hyperdia bisa di akses via Smartphone Browser dan untuk android sudah ada aplikasi nya Baca Juga : Rangkuman Itinerary dan Biaya Selama 5 Hari Explore Kansai Jepang
  13. Hollaaaaa Jalan Jalaners, It's very looonggg time after my last post topic hehhee... Gw mau cerita nih, mau denger ? Salah satu what to do list gw di tahun 2018 adalah gw mau mengunjungi negara sakura, Jepang dan Solo trip. Yap Jepang dan solo trip, why Japan ? why solo trip ? Jepang adalah negara yang sangat familiar sama gw, dari kecil gw paling suka nonton kartun Jepang, salah satu pilihan jurusan waktu kuliah adalah sastra Jepang, ehh udah kerja pun pernah dapat bos Jepang, dan yang tak kalah penting gw sangat tertarik dengan sejarah, makanan dan segala keunikannya. And why SoloTrip ? Karena jujur gw pengen menikmati trip ini dengan segala cara yang gw mau (semau mau gw) #halaaahh... Dan karena Jepang itu luas, kali ini pilihan liburan gw jatuh ke daerah Kansai- Kyoto, Osaka, Kobe, Nara. So, tujuan kali ini adalah Airport Kansai Osaka atau KIX dengan periode 1-7 Juni 2018. Lets start ! #1 Perburuan utama gw adalah ? YAP ! TIKET MURAH. Perburuan dimulai dengan membuka banyak tab di google (hahaha..) untuk membandingkan mana yang lebih worth it. Ada berbagai pilihan Airlines yang waktu itu berlomba-lomba memberikan harga promo, antara lain Air Asia, Philippines Airline, JAL, ANA dan Malaysia Airlines. Pengen murah ? Air Asia tapi tidak termasuk bagasi -fyi bagasi CGK-OSAKA-CGK sekitar 670.000 one way (SKIP), Philipines Airline ? lama transit & sampai Osaka malam hari (SKIP), JAL & ANA transit pindah bandara - CGK Narita, Haneda Osaka no no no (SKIP) and finally pilihan gw jatuh ke Malaysia Airlines seharga 4,666 transit 2 jam di Kuala Lumpur, termasuk bagasi 30 kg, meals dan sampai Osaka jam 05.30 jadi akan lebih sedikit waktu terbuang dan lebih banyak waktu buat jalan-jalan. YES ! #2 Bikin itinerary, iniiiii yang bikin pusinggg 7 keliling haha.. secara yaa nanti gw bakal sendirian di negeri orang, ga ngerti bahasanya kecuali arigatou dan sumimasen jadi ya hanya bisa mengandalkan diri sendiri. Perlu berhari hari untuk memahami jalur transportasi termasuk kereta dan bus #sigh. Rencananya gw akan berkunjung ke Kyoto, Osaka, Nara dan Kobe, jadi itinerary awal gw bikin segala macam tempat yang mau gw datangi, untuk tempat wisata sendiri gw banyak-banyakin browsing mengenai tempat wisata di daerah Kansai dan transportasi menuju kesana. Salah satu website andalan gw https://infojepang.net, disini banyak banget informasi yang bisa kamu cari mengenai keseluruhan yang ada di Jepang. #3 Persiapan, yang utama adalah persiapan mental hihi.. karena gw bakal sendiri disana dan dilarang frustasi atau stress secara namanya liburan harus happyyyyy.. untuk baju gw cuma bawa kaos dan celana simple yang ga ribet karena sedang musim panas di Jepang jadi ga perlu bawa jaket tebal. Lalu colokan/universal adaptor, ga mau sampai kehabisan baterai handphone khaaannn saayy... Untuk hotel gw memutuskan akan stay di 2 tempat aja untuk meminimalisir keribetan pindah pindah barang dll. Karena tujuan pertama adalah Kyoto, gw menginap di Backpackers Hostel K's House Kyoto, 〒600-8142 Kyoto Prefecture, Kyoto, Shimogyo Ward (by google). Letaknya tidak jauh dari Shichijo Station sekitar 3 menit dan 10 menit dari Kyoto Station by walking distance. Rate-nya 487.499 by Traveloka untuk 2 malam yang artinya semalam sekitar 243.749,5, muuraaahhhh kan Gw ambil yang dorm 4 beds, shared bathroom & only female. So far, kamarnya oke bangeeeet bersih, rapi, dan didepan hostel ada cafe yang menyediakan menu sarapan 500 Yen per orang. I have no complain about it at all. Hotel kedua yang menjadi pilihan adalah Capsule Hotel Astil Dotonbori, 〒542-0071 Osaka Prefecture, Osaka, Chuo, Dotonbori, 2 Chome−2−2 (by google). Letaknya ngga jauh dari Stasiun Namba sekitar 3 mins by walking distance dan pas dipusat kota Dotonbori. Gw sangat sangat merekomendasikan hotel kapsul ini karena pelayanan yang luar biasa, toiletries semua tersedia sampai catokan, piyama, sandals. Setiap hari mereka memberikan semacam complimentary berupa roti sosis, mineral water, orange juice dan pilih salah satu antara masker/penutup mata/sandal sekali pake. Rate-nya 961.948 by Traveloka untuk 3 malah yang artinya per malam sekitar 320.650. Sangat sangaaaattt worth it. Satu lagi, receptionistnya bisa bahasa Inggris, Korea dan China juga jadi jangan ragu untuk bertanya bila mengalami kesulitan. Selama di Jepang gw mengandalkan kartu sakti yang bernama ICOCA (seperti flazz atau emoney kalau di Jakarta) untuk naik kereta dan bus di Kansai jadi gw ngga perlu ribet beli tiket setiap berpergian menggunakan kereta atau bus dan juga beli Kintetsu pass 1 day untuk berkeliling Nara karena harganya lebih murah apabila dibandingkan menggunakan ICOCA. Ada hal yang harus dipelajari mengenai penggunaan ICOCA dan train pass (Kintetsu, Kansai pass, JR pass, dll) biar ga rugi dan penggunaannya bisa maksimal, nah hal ini bisa kamu cari di internet mengenai berbedaan pass pass yang lain karena kalau gw jelasin disini bisa panjang lebaaaaarrr boookkkk.. intinya lo harus banyak banyak cari tau mengenai transportasi di Jepang biar ga bingung hehehe.... Oiya satu lagi yang ngga boleh ketinggalan, yaituu WIFI ! Gw lebih milih sewa wifi daripada beli kartu Jepang atau membuka data internasional karena lebih gampang dan ga rempong kalo nantinya ada masalah dengan akses internet. Gw sewa WIFI Router di Java Mifi by Traveloka seharga 59.000/hari dan bisa pick up di Bandara sebelum keberangkatan janjian dengan kurirnya. Internetnya lancaaarrr jayaaaa, pernah ada masalah waktu pertama kali nyampe Jepang mengenai koneksi dan itu sekitar pukul 06.00 waktu Jepang yang berarti di Jakarta pukul 04.00 pagiii dan adminnya jawabnya cepeettt, voilaaa 10 menit selesai masalahnya internet kembali lancar sampai gw balik lagi ke Jakarta. Thumbsss up ! #4 THE DAY ! YIPPIE HOORAAAYYY.... Start from Jakarta at 15.45 di Terminal 3 keberangkatan internasional by Malaysia Airlines (MAS) menuju Kuala Lumpur, transit sekitar 2, 5 jam dan tepat pukul 22.10 lanjut menuju Osaka. Gw sempat menikmati detik - detik sunrise selama di penerbangan, that was beautiful ! serasa terbang diatas kembang gula bewarna pink Selamaaaaaattttttt Pagiiiii Osakaaaa.. Tiba di Kansai Airport, ambil bagasi lalu celingak celinguk.. pas di imigrasi ditanyain sama mbak mbak petugas di Kansai, ditanyain mau ngapain di Jepang ya gw jawab aja liburan, alone ? YES ! eh shock dia kwkkww.. gw bilang tenang gw udah ada tiket balik ke Jakarta, ga mungkin jadi gembel di Jepang. Then, gw langsung menuju JR Ticket Office caranya ikutin aja arahan menuju Railways dari terminal kedatangan. Kantornya beroperasi mulai jam 06.00, gw beli ICOCA seharga 2000 yen (isinya 1500 yen, deposit 500 yen) dan Haruka one way dari Kansai menuju Kyoto (destinasi pertama) seharga 1600 yen. ICOCA ini bisa digunakan di hampir semua railways di daerah Kansai. Belinya barengan ya antara ICOCA & Haruka biar dapat diskon Haruka. Check here for further information https://www.westjr.co.jp/global/en/ticket/icoca-haruka/. So pengeluaran pertama di Jepang senilai 3.600 Yen untuk modal selama 6 hari di Jepang. Perjalanan dari Kansai ke Kyoto memakan waktu sekitar 86 menit, kereta di Jepang itu sangat sangat bisa diandalkan karena ketepatan waktunya jadi ngga perlu kuatir ketinggalan atau menunggu lama. Kalian bisa dapatkan informasi mengenai jadwal kereta, line kereta dan harganya di http://hyperdia.com (don't forget to bookmark this web). Sesampainya di Kyoto Station, alamaaaak ramai sekaliii.. gw sempet diem bentar memperhatikan orang orang lalu lalang memahami keadaan, liat plang plang informasi dan mulai jalan pelan pelan singgah dulu di family mart karena hausss banget, beli mineral water seharga 110 yen (14.520 kurs 132) mehongg yeee.. dari sini gw mulai membiasakan mahalnya hidup di Jepang hahaha... Setelah masa observasi singkat usai, gw jalan kearah keluar stasiun untuk mencari coin locker. Gw berencana menitipkan koper gw di loker stasiun untuk mempersingkat waktu dibanding gw harus ke hotel dan titip disana. Hampir di setiap stasiun di Jepang terdapat loker penyimpanan dengan harga bervariasi mengikuti besarnya loker, mulai dari 300 yen/hari untuk loker kecil 500 yen/hari untuk loker sedang dan 800 yen/hari untuk loker yang besar. Karena semua disini serba otomatis atau do it by yourself yaa cukup tekan menu English di setiap mesin untuk tahu cara menggunakannya. Hari itu gw sewa yang 500 yen/hari mengingat koper gw yang ngga terlalu gede. Caranya? gampang banget.. pilih loker yang lampunya hijau, buka lalu masukkan koper tekan lock --> pada screen monitor tekan tanda "masukkan bagasi", pastikan nomer loker sudah benar --> bayar bisa by ICOCA/uang koin --> keluar receipt DONE ! FYI, Kalau bayar menggunakan ICOCA bisa buang receipt karena bisa mengeluarkan bagasi cukup dengan tap kembali kartu ICOCA, namun bila pembayaran menggunakan koin, simpan receipt karena nantinya untuk mengeluarkan bagasi perlu scan barcode yang ada di receipt. Tujuan pertama gw, cari KOPI ! ada salah satu cafe di Kyoto yang udah gw incer lewat instagramnya "Kurasu.Kyoto". Cafe ini terletak ngga jauh dari Stasiun Kyoto, cukup berjalan kaki dengan bantuan google maps, maklum setelah perjalanan panjang dengan istirahat yang minimalis gw butuh kopi untuk men-charge tubuh gw agar bugar kembali hahaha... Mocha Coffee - 550 Yen, powerbooster pagi itu, dan honestly I have to say, Its coffee is so so (got it?) I think, this is the best morning coffee in my entire life #lebaaayyyy.. but yes, You have to try Kurasu coffee once you visit Kyoto. ------------------------------------------------------------------------------------------ eh udah jam 02.00, Lanjut besok ya------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
  14. Akhirnya saya kembali lagi dengan part3 maaf sudah menunggu lama, semoga masih berminat untuk membaca FR ini hehe.. Jumat,11 September 2015 Hari ini saya bangun pagi seperti biasa & sudah lebih fresh karena semalam tidur cepat. Hotel kali ini lumayan, ada free breakfast jadi saya pun makan yang banyak supaya kenyang & irit jadi gak usah jajan2 nanti hehe.. makanannya juga enak2 & banyak macamnya untuk ukuran sarapan pagi. Setelah sarapan, saya langsung check out, itu sekitar jam 7:30 pagi. Sebelumnya, saya benar2 pusing mau kemana hari ini, karena kemarin rasanya sudah terbuang 1 ahari begitu2 saja & memang capek bgt terus pusing cari koper. Antara Hakone & Kawaguchiko, hanya 2 pilihan itu tapi pusingnya sudah 7 keliling. Mau ke Hakone naik cruise & cable car tapi saya gak punya tiket terusan pasti bakalan keluar uang banyak & gak bisa ke Kawaguchiko lagi. Kalau saya pilih ke Kawaguchiko pasti gak bakal bisa ke Hakone, ya syukur2 bisa liat Fuji & liat Lake Kawaguchiko , pokoknya pilih salah 1 & korbankan yang satunya. Setelah searching2 informasi akrhina saya putuskan ke Kawaguchiko. Lalu saya segera check out & titip koper2 saya di front desk, saya bilang saya akan balik lagi sekitar jam 1 siang (padahal telat). Tadinya sih gak mau nitip, tapi daripada capek bawa2 barang & waktu juga terbatas ya mau gak mau nitip di hotel, kalau di locker lagi kan intinya dibawa juga barangnya (bayar juga). Lalu saya pun langsung ke Gotemba Station dan ternyata saya ditinggal bus.... Tapi tidak apa2, itu bus yang paling pertama, saya akhirnya dapat bus kedua, jam 8:10. Yang lucunya (malu2in sih), di haltenya banyak orang yang nunggu bus, anak2 sekolah semua & ada beberapa orang bule (yg saya pikir turis) saya pikir masa iya anak2 ini mau ke Kawaguchiko juga?? Karena haltenya itu benar ke Kawaguchiko. Terus di halte lain juga ada anak2 sekolah lagi. Sesaat kemudian datang bus, saya tanya sama penjaga tiket, "ini bus yg ke Kawaguchiko ya?" lalu ia jawab: "bukan, nanti yang jam 8:10" oh, jadi anak2 itu menunggu BUS SEKOLAH!!! Gubrak! untung gak naik, klo gak nanti saya jadinya ke sekolahan & bule yang tadi itu guru mereka atau siapa lah, karena ikut naik bus juga. Udah, saya nunggu lagi. Eh ada lagi yang nunggu, anak sekolah juga & datang lagi busnya, terus saya tanya lagi, "ini busnya ya?" dijawab lagi "bukan, setelah ini baru busnya" saya udah gak sabar. Dan setelah bus ini pegi sekitar jam 8:10 atau 1-2 menit sebelumnya, datanglah bus saya. "ini bus ke Kawaguchiko" orang tiket keluar dari ruangannya & bilang ke saya, saya jadi malu ternyata klo jadwalnya jam 8:10 ya jam 8:10 gak kecepetan & gak juga kelambatan. Lalu saya pun naik bus & duduk di depan sendiri & menikmati pemandangan sekitar karena perjalanan dari Gotemba ke Kawaguchiko itu 1 jam. Saya lihat Fujikyu HighLand, kepingin mampir bentar pulangnya karena ada Evangelion tapi akhirnya gak jadi juga karena takut ribet nanti busnya, karena tiketnya round trip jadi nanti pulangnya dari Kawaguchiko Station lagi. Sesampainya saya di Kawaguchiko saya langsung mencari Sightseeing Bus, untuk keliling2 Kawaguchiko. Saya putuskan gak jadi ke Fujiyama karena masih sekitar 1 jam perjalanan & naik bus sekitar $20 bakal habis dijalan nanti waktunya. Saya beli tiket terusan untuk Sightseeing Bus saja, sebenarnya bisa berlaku 2 hari tapi sayangnya saya cuma 1 hari (gak sampai malah) tadinya saya mau kasih ke orang lain tapi gak jadi, simpan saja buat kenang2an hehe... Lalu saya naik bus itu ke Lake Kawaguchiko & naik ropeway (untung ada yang kasih tau dari forum ini). Ternyata banyak juga yang bisa dilihat di Kawaguchiko ini, sayang gak cukup 1 hari, ada beberapa cave, museum, danau, dll. Tapi saya cuma pergi ke beberapa tempat saja karena sorenya harus ke Tokyo. Dan ternyata saya pergi ke tempat yang saya sebenarnya pengen & gak kepengen pergi, yaitu Aokigahara... Saya pikir Aokigahara itu masih jauh & dekat sama Fujiyama, tapi ternyata daerah sini juga. Saya pun tranfer bus & menunggu sekitar 30 menit untuk menuju ke sana (Sightseeing Bus nya ada 2 macam dengan jalur yang berbeda). Sebernarnya saya juga gak ke dalam hutannya banget, tapi ya itu sudah Aokigahara memang, saya pergi ke Saiko Bat Cave & Lava Cave (lupa, entah Lava Cave atau Wind Cave karena mereka berdekatan). Ngeri2 sendiri masuk ke dalam cave mana saya sendiri & yang lain minimal 2 orang & gak rame banget. Apalagi ke Saiko Bat Cave, sepi banget saya sepertinya sendirian, karena saya lihat ada orang baru keluar, saya langsung masuk ke dalam & lihat2 cepat2 cari jalan keluar. Rendah, licin, itu kondisinya, untung bawa payung jadi buat support saya jalan di dalam, pas ada rombongan yang baru masuk saya agak lega & langsung keluar. Di luar cave nya itu ya si Aokigahara, pohon2 semua, ngeri... saya langsung kembali ke toko souvenier beli beberapa oleh2 & menunggu bus karena bus nya ada 30 menit sekali & jarak dari cave 1 ke cave lain atau tempat lain lumayan jauh & kalau saya mampir2 lagi saya harus menunggu 30 menit lagi. Saya pun naik bus & langsung kembali ke Kawaguchiko Station & naik bus menuju Gotemba. Setibanya di Gotemba sudah hampir jam 3 & saya ambil koper saya di hotel. Perjalanan saya belum berakhir, saya masih harus ke Tokyo. Saya mencari jalan mana yang lebih cepat & dicover JR Pass & kalau bisa mampir ke Odawara & mau ke onsen (tapi gak jadi karena capek & kesorean). Jadi dari Gotemba saya berhenti di Kozu Station (sempat ketinggalan kereta) lalu lanjut ke Tokyo Station lalu ke Ueno. Di Ueno Station inilah saya merasa tersiksa, saya rasanya ingin lempar koper saya karena saya bertemu dengan musuh terbesar saya, yaitu tangga. Entah kenapa setiap jalan mencari jalur kereta ke Tawaramachi saya harus melalu tangga, ya tangga, bukan escalator bukan juga elevator. Kira2 3x saya harus naik turun tangga. Untung ada orang Jepang yang baik hati & menolong saya membawakan 1 koper saya (sampai ketemu 2x) lumayanlah hehehe.. Akhirnya saya naik kereta ke Tawaramachi menuju hotel di Asakusa. Di luar sudah gelap, sudah jam 7 malam. Setelah check in & taro koper saya langsung mencari makan karena sudah kelaperan. Yang saya sayangkan dari hotel ini adalah, hotel ini ternyata tidak terima credit card, padahal waktu booking bisa bayar pakai kartu tapi pas check in harus cash karena beli tiketnya di mesin & tukar dengan kunci kamar. Dan yang anehnya (mungkin ini karena ada capsule hotelnya juga) setiap hari saya harus check in & check out. What??!! Saya booked kamar bukan capsule, memang dapat kamar dengan kamar mandi yang sangat kecil, jadi sudah peraturan disini, saya check in malam ini, besok pagi saya harus check out tapi gak seperti yang saya bayangkan, gak seperti di capsule hotel, barang2 kita tetap berada di kamar. Jadi yang dimaksud check out disini adalah, kalau kita keluar (jalan2 paginya) kita titip kunci & pas sore/malam kita balik ke hotel kita harus bayar lagi untuk malam ini, beli tiket lagi. Kamar masih sama, barang2 juga masih ada, jadi intinya bayar per hari. Karena kehabisan uang cash, saya tarik tunai di ATM Sevel di seberang hotel. Saya pernah baca kalau kita mau tarik uang dari ATM, kita tarik dari ATM Sevel aja, karena gak kena biaya (kena cuma dari bank kita masing2 karena bukan ATM bank kita). Gampang, praktis, gak kena biaya. Sabtu, 12 September 2015 Masih pagi, kira2 jam 6 pagi, saya masih tidur di kasur, tiba2 saya merasa kasur & kamar ini goyang. Karena masih setengah sadar, saya pikir ini mimpi atau ada orang lewat di depan kamar atau hotel ini berhantu. Lalu tidak lama kemudian saya bangun & siap2 menuju Tokyo Disneyland & saya menemukan 'jawaban' dari guncangan tadi. Ada peengumuman di dalam kereta saya bahwa kereta jalur mana sedang delay karena GEMPA BUMI. What?! ya ampun, ternyata itu gempa... lumayan, 5.3 skalanya. Untung saya gak apa2, tapi bertambah juga pengalaman yang tidak terlupakan, "merasakan gempa di Jepang" lol. Lalu saya pun tiba di Tokyo Disneyland. Karena terbatasnya waktu (dana juga) saya pun tidak membeli tiket. Saya cuma naik kereta yang mengelilingi area tsb. Jadi naik turun kereta ke Disneyland, Disneysea & Stasiun Maihama. Saya sempat foto2 di dekat gerbang Disney tapi ditegur petugas karena saya bawa tripod, (benar ternyata tripod, monopod itu dilarang disini karena bisa menggangu/membahayakan orang lain). Saya lihat ada beberapa orang yang memakai costume Disney, entah mereka pengunjung yang bercosplay atau mereka kerja disini. Setelah puas berkeliling dengan kereta monorail Disney, saya langsung menuju Yokohama. Saya pergi ke Ramen Museum di Shin-Yokohama. Tempatnya gak beda dengan takoyaki Museum, intinya banyak yang jual macam2 ramen, tapi tempatnya ini 1 gedung & dihias seperti sebuah kota kecil. Untuk masuk, kita harus beli tiket dulu & kalau mau makan ramen ya bayar lagi, pilih ramennya di mesin & beli tiketnya baru duduk. Karena bingung mau makan yang mana saya pilih yang rame. Untuk rasa, bolehlah, karena saya gak tau yang paling enak yang mana, tapi karena lapar ya enak2 saja. Setelah itu saya pergi ke Minamoto Mirai, masih sekitar Yokohama, tapi karena salah turun jadi saya harus jalan kaki cukup jauh & berpanas2 ria. Saya pun mampir ke cafe & minum Melon Soda Float, yummy!! Ada amusement park, ada tempat game, ada shopping center juga & ada event juga, tebak jenis coca cola apa, zero sugar atau yang biasa, kita diberi 1 kaleng coca cola & mata kita ditutup lalu kita minum & tebak coca cola apa itu. Tadinya gak mau ikutan karena takut gak ngerti bahasanya, tapi banyak juga orang asing yang ikut, jadi ikut saja lumayan dapat coca cola gratis Perjalanan saya berlanjut di Shinjuku, tapi ya begitu2 saja, karena saya juga menargetkan 1 hari harus bisa 3 tempat, jadi cuma sebentar saja. Intinya juga cuma gedung2 tinggi & tempat2 belanja. Jadi saya langsung ke Shibuya. Mau ke Meijijingu Shrine tapi sudah tutup, mau ke Yoyogi juga malas jalan lagi, jadi saya jalan2 di Harajuku, sekitar Omotesando Hill. Karena lagi ada event & malam minggu juga, rame banget, banyak yang menawarkan souvenir2 gratis dari toko2 daerah situ & free gift kalau kita berbelanja. Saya gak beli apa2, tapi saya dapat minuman gratis, ice cream gratis & kipas gratis. Karena sudah pusing dengan ramenya Harajuku, saya pun pindah ke Shibuya. Mau foto sama Hachiko & lihat Shibuya Crossing. Masih sama intinya, gedung2 & tempat berbelanja, karena sudah malam & lapar, saya gak jadi belanja jadi langsung cari restaurant. Bingung mau makan dimana, searching2 makanan yang enak tapi bingung sendiri, akhirnya makan sushi di sebuah gang kecil & ternyata... keren!!!!! Gak sia2 antri lama & cari2 tempatnya, ternyata WOW! Saya merasa wong ndeso, bingung2 sendiri gimana caranya, sampai salah tekan. Untuk harga masih terjangkau. Recommended lah! Setelah makan saya kembali ke hotel. Minggu, 13 September 2015 Seperti kemarin, saya "check out" lagi dari hotel & kembali lagi ke Shibuya. Untuk yang beragama Kristen, kalau ingin beribadah hari Minggu di gereja di Tokyo, bisa datang ke Tokyo Baptist Chruch di Shibuya, gereja ini berbahasa Inggris, jadi gak cuma orang Jepang saja, ada orang bule juga. Di sana saya lihat beberapa orang Jepang beribadah memakai kimono, bertambah lagi pengalaman saya. Lalu, rencana saya hari ini adalah ke Ghibli Museum. Karena JR Pass sudah tidak bisa dipakai & batal ke Kamakura, jadi saya ke Ghibli. Saya salah stasiun, salah sih gak juga, tapi kalau ke Ghibli dari sini ribet & banyak yang gak tau. Jadi saya ke Mitaka Station, karena mereka menyediakan shuttle bus ke Ghibli. Karena kurangnya informasi, saya tidak bisa masuk ke Ghibli. Kali ini bukan karena gak ada waktu atau dana, tapi benar2 gak tau kalau Ghibli itu harus reservasi dulu, gak bisa beli tiket di tempat. Jadi kita harus planning jauh2 hari & beli tiket. Beli tiketnya itu di minimarket, saya langsung pergi ke minimarket dekat situ, saya pikir bisa beli buat besok tapi sudah habis. sudah jauh2 & butuh perjuangan ke sini tapi gak bisa masuk, ya sudahlah, saya foto2 diluar. Setelah itu saya ke Roppongi. Cukup menarik di Roppongi. Ada event juga, pertandingan basket, tapi yang membuat saya tertarik adalah museum TV Asahi. Tiket gratis & bagus buat foto2. Ada doraemon, Crayon Shinchan & berbagai program2 TV Asahi. Saya pun beli dorayaki disini hehehe... Dan setelah keluar dari sini saya mencoba crepes, lumayanlah makan sambil melihat yang sedang bermain basket. Petualangan saya berlanjut di Odaiba. Aqua City, Joypolis, sampai akhirnya ketemu juga Diver City. Sempat keputar2 juga pas pulangnya. Di sini benar2 fun! Bisa foto bareng Gundam & ada yang fotoin juga hehe.. Saya juga mencoba beberapa macam jajanan, seperti Kentang goreng Calbee yang enak banget & Ikayaki yang (bagi saya) gak enak banget. Saya sudah cukup memborong beberapa oleh2 disini, tapi kaki saya & hati saya masih ingin berpetualang di Tokyo Dome. Saya pun langsung ke sana. Agak sedih juga, baru jam 7 tapi sudah sepi, Saya mau ke Jump Shop (tempat Majalah Shounen Jump) tapi sudah tutup, padahal mau foto bareng Naruto & Gintama Akhirnya yang ada belanja oleh2 lagi di Don Quijote. Tambah berat bawaan saya, lalu saya balik ke hotel. Petuangalan hari ini berakhir. Senin, 14 September 2015 Hari ini hari terakhir saya berpetualang. Pesawat saya sih masih tengah malam, tapi pagi2 saya sudah harus check out, masih banyak waktu sebenarnya tapi repot sama koper2 ini. Saya belum menjelajahi Asakusa, belum ke Tokyo Tower juga. Setelah check out saya taro barang di loker di Asakusa Station, lalu saya pergi mencari Kaminarimon. Lalu lanjut ke Ginza, foto di Hibiya Park, & berpetualang menuju Tokyo Imperial Palace. Jalannya cukup jauh dari Ginza Station & saya harus balik lagi ke stasiunya juga, tapi karena di Kyoto gak kesampaian jadi saya paksakan ke sini walau capek. Ternyata rame, banyak turis juga, tapi memang cuma bisa dilihat dari jauh, tapi itu sudah membuat saya senang Lalu setelah perjalanan jauh itu saya makan siang, salah masuk restaurant juga maksud hati mau makan semacam sate yakitori eh salah masuk ke tempura restaurant. Porsi memang banyak tapi untuk rasa saya gak begitu suka, makan gak habis & gak semangat. Setelah itu saya ke Akihabara!! Akrhinya ke Akiba juga! Harus! Mutlak! Sebagai seorang otaku saya wajib ke sana walau gak beli apa2 Saya ke Maid Cafe. Karena Maid Cafe yang terkenal rame & banyak dikunjungin turis itu gak ketemu, saya ketemu seorang Maid di jalan yang sedang membagikan brosur, akhirnya saya ke cafenya Maid itu. Sepi, & letaknya di lantai paling atas. Dan cukup menguras banyak uang. Saya pesan paket dessert (ice cream & minuman soda) plus foto bareng Maid (cuma 1x) & dapat souvenier. Itu sudah lebih dari 2000 Yen duduknya saja bayar 500 Yen di meja biasa, & di sofa sekitar 1000 Yen. Saya pikir bisa main & ngobrol dengan Maidnya, tapi begitu2 saja. Maidnya datang membawa ice cream & mengajak saya mengikuti gerakannnya (moe moe cute, seperti itulah) setelah itu saya ditinggal begitu saja entah karena Maidnya kurang fasih berbahasa Inggris atau memang servicenya cuma itu saja. Saya pergi ke beberapa Maid Cafe di beberapa Anime Convention di USA, lebih menarik & lebih murah dari ini. Lalu setelah itu saya kembali berkeliling Akihabara. Setelah cukup puas di Akihabara saya pergi ke Ikebukuro. Ada suatu tempat yang memang sangat ingin saya kunjungi, yaitu NamjaTown. Sebuah amusement park kecil di dalam mall, tapi cukup menarik bagi saya karena saya ingin mencoba beraneka macam rasa ice cream. Saya mencoba rasa Salt of Okhotsk, Miso Noodle Ice Cream, Indian Curry, Roasted Green Tea, Homemade Ice Cream Rose & Wasabi Ice Cream. Tadinya mau coba yang Vampire (rasa garlic) tapi habis. Untuk 6 macam rasa berbeda & masing2 1 scoop saya menghabiskan 560 Yen. Dan rasanya, sangat unik! Yang paling 'gak banget' adalah Indian Curry. Untuk Miso Noodle, benar2 ada mienya kecil2, untuk Wasabi not bad lah tapi aneh juga (saya juga beli Kitkat Wasabi). Lalu saya juga mencoba Gyoza, ya lumayan enak. Setelah berfoto dengan maskot NamjaTown, saya pergi ke J-World, tepat 1 lantai dibawah NamjaTown. Masih amusement park tapi bertemakan anime. Karena sudah malas & capek saya gak jadi ke Tokyo Tower padahal mau ke Museum One Piece, karena disini ada One Piece juga, saya jadi beli tiket unlimited ride, mencoba berbagai macam permainan, dari rumah hantu Naruto, tembak2an One Piece & mencari bola naga dari Dragon Ball Benar2 senang banget, sampai lupa waktu, saya harus ambil koper & menuju Haneda. Setelah mengambil koper di Asakusa Station, saya menuju ke Haneda. Karena HP sudah low battery & pokcet wifi juga sudah mati, saya bertanya pada sepasang suami istri yang membawa2 koper seperti saya. Dan memang mereka juga mau ke Haneda, jadi saya bareng mereka. Lumayan, koper saya dibawakan oleh sang suami yang adalah orang Amerika & istrinya orang Jepang. Di kereta kita ngobrol2 mereka kaget saya pergi sendiri & bawa2 koper ini. Saya pikir, mereka ini adalah penolong saya (memang menolong saya sih) tapi ternyata masih melakukan kesalahan juga. Kita bertiga salah kereta.... Jalur yang sama, tapi beda kereta. Kereta yang harusnya kita naik adalah langsung menuju Haneda, gak perlu transfer lagi. Tapi kereta ini harus transfer & kita sudah kelewat 1 stasiun. Tapi ya, masih gak apa2, karena saya masih dibantu, dibawain kopernya hehehe.. Lalu kami pun pindah kereta. Setibanya di Haneda, kami naik elevator. Karena di lantai 2 ada yang mau keluar saya pun keluar, ternyata saya salah. Tapi saya lihat ada tempat pengembalian pokcet wifi, jadi saya kembalikan dulu & langsung menuju ke lantai 3. Sayang sekali saya belum pamitan dengan orang tadi. Setelah saya check in koper saya & membeli beberapa oleh2 saya bertemu mereka lagi, mereka tanya kenapa tadi saya keluar di lantai 2, saya jawab dengan agak malu "saya gak tau, tapi saya lihat ada tempat pengembalian pocket wifi jadi saya kesana" Lalu kami pun berpisah. Saya menuju gate pesawat saya. Masih beberapa jam, saya sudah ngantuk & lapar juga jadi saya makan dulu di food court. Lalu saya pun boarding & setelah di dalam pesawat saya langsung tertidur & bangun2 dapat makan, tidur lagi, & tau2 sudah mau sampai, gak terasa cepat banget. Setelah trasnsit 1x di San Francisco, saya langsung menuju Philadelphia Airport. Saya pun tiba kembali di rumah dengan selamat Begitulah pengalaman saya, suka & duka (lebih banyak sukanya sih) selama berpetualang di negeri ginseng & negeri matahari terbit ini. Mohon maaf ada kata2 / kesalahan dalam FR ini & lamanya penyusunan part3 ini. Sampai ketemu di FR lain dengan petualangan2 lain, terima kasih sudah membaca.
  15. Hallo, ini saya kembali lagi dengan part 2 FR saya @deffa @Nightrain @kyosash @Jalan2 Selasa, 8 September 2015 Saya bangun pagi sekitar jam 5:30 lalu siap2 & beresin koper to next destination, Osaka. Seperti yang saya baca di review ryokan ini, di receptionist suka gak ada orang, jadi kalau orang mau check out harus tunggu dulu agak lama sampai orangnya datang. Saya pun turun ke bawah & ternyata benar! Gak ada orang! Itu juga sudah jam 7 lewat. Tapi untungnya gak lama orangnya datang & saya langsung check out. Kekurangan ryokan ini mereka gak terlalu bisa bahasa Inggris hiks... Ini saya foto kamar saya, lumayanlah Japanese Style Room dengan private bathroom. Ini juga ada foto beberapa makanan yang saya sempat beli kemarin & lupa saya post di part 1, hehehe... Ini foto beberapa minuman & kue yang saya beli di Hiroshima kemarin. Kue nya enak gak terlalu manis, Ice Green Tea Latte nya kurang manis & Milk Tea bergambar Attack On Titan lumayan enak. Setelah check out saya pun langsung ke Hiroshima Station & kembali reservasi Shinkansen ke Osaka. Setelah saya sampai di Osaka, ternyata cuaca kurang mendukung. Langit sudah mendung & mulai gerimis. Sayapun beli payung di 7-Eleven. Karena cuaca begini & saya sudah kesel sama koper yang sudah mulai rusak, saya pun menaruh koper saya di locker di Osaka Station. Jadi dari Shin-Osaka Station saya transfer ke Osaka Station & saya langsung ke locker sebelum melanjutkan perjalanan. Saya sudah prepare cuma bawaa ransel yang isinya baju ganti & perlengkapan mandi, payung, serta barang2 elektronik (kamera, hp, tablet). Jadi pas waktu check in di hotel nanti saya gak perlu ambil koper di locker, ambilnya besok pas mau ke Kyoto, jadi gak repot bawa2 koper & cari2 hotel ditambah hujan2an. Memang nambah biaya sih, sekitar 700 Yen/hari, setelah jam 2 pagi sudah terhitung 2 hari, jadi mau gak mau saya bayar 2 hari. Saya sempat bingung mau kemana dulu, akhirnya saya putuskan mau ke Osaka Castle. Sayapun beli kartu ICOCA. Gak ngerti gimana belinya, akhirnya minta tolong petugasnya. Setelah sampai di Stasiun (lupa namanya) GPS sudah menunjukkan letak Osaka Castle yang cuma berjarak 5 menit dari stasiun. Ternyata saya salah input alamat Osaka Castle-nya ternyata nama hotel bukan nama tempat wisatanya, hiks.. Akhirnya saya dapat alamatnya & ternyata cukup jauh juga, sekitar 15 menit jalan kaki ditambah hujan gerimis. Pas saya sudah lihat temboknya, WOW! Akhirnya sudah dekat, tapi ternyata masih jauh di dalam. Singkat cerita, saya pun tiba di depan Osaka Castle & saya terpana melihatnya. Ramai, banyak pengunjung, banyak yang jual makanan juga. Rasa capek pun hilang jadinya. Saya lalu beli tiket & masuk ke dalam, di mulai dari lantai paling atas (pakai lift). Di sini juga ada untuk mencoba baju samurai & kimono/yukata, tapi harus bayar 300 Yen, ya sayapun coba juga walau di Hiroshima Castle sudah coba (karena lebih keren & lengkap di sini) Lalu setelah keluar dari castle, saya membeli beberapa oleh2 & mencoba makanan yang ada di sana. Setelah itu kira2 jam 1:30 kembali ke stasiun & pergi ke Tempozan Market Place. Tempozan Market Place ini semacam tempat belanja & ada beberapa permainan seperti ferris wheel & juga ada aquarium. Saya berada di situ kira2 cuma 1 jam saja. Saya sudah lapar & gak terlalu tertarik sama makanan yang ada di sana. Sambil duduk saya browsing internet untuk cari tempat makan yang lumayan terkenal atau khas Osaka hehehe... Lalu akhirnya saya putuskan saya pergi ke Universal Studio! Memang ada rencana mau ke sana juga, tapi ragu2 karena saya gak akan beli tiket. Tapi karena katanya ada Takoyaki Museum jadi saya berminat ke sana. Jarak dari Tempozan itu sekitar 30 menit dengan kereta & cuaca masih gerimis & semakin deras Sayapun tiba di USJ. Saya melihat ada restaurant sushi (mungkin ini yang saya baca dari FR forum ini) yang ada conveyor belt & murah meriah. Tidak diragukan lagi, memang super murah! 1 piring di mulai dari 100 Yen & paling mahal sekitar 300an saja. Sushinya juga enak, fresh! Setelah makan sushi saya pun menelusuri City Walk & berfoto2 di sana (fotonya hujan2an pakai payung). Sebelum kembali ke stasiun saya mampir dulu membeli bakpao yang 'katanya' terkenal di Osaka. Setelah itu saya ke Takoyaki Museum yang sebenarnya adalah tujuan utama saya ke sini. Saya pikir ini seperti museum, ternyata cuma semacam food court yang menjual takoyaki. Semua serba takoyaki, dari yang original sampai bermacam2 rasa/saus. Sebenarnya saya sudah kenyang, tapi karena sudah berada di sini ya saya makan lagi, mencicipi takoyaki. Saya beli di tempat yang paling banyak antriannya. Yang membuat saya kaget adalah cara memesannya itu di mesin. Jadi kita masukkan uang lalu kita pilih mau yang mana. Setelah kita pilih nanti receiptnya keluar & saat sudah berada di depan (orang yang buat takoyaki) kita kasih receipt itu & mereka langsung membuat sesuai yang kita order di mesin tadi. Saya pilih paket 12 takoyaki (sok2an beli banyak padahal gak habis) plus soup & minuman. Takoyakinya ada 3 macam, ada yang gak pakai saus, saus special & mayonaise. Untuk rasa ya lumayanlah, yang original itu unik juga rasanya hehehe. Setelah minta box untuk di bawa pulang saya pun kembali ke stasiun & langsung pergi ke hotel untuk check in. Hotel kali ini adalah Capsule Hotel di daerah Namba. Uniknya hotel ini kita harus check in setelah jam 5 sore karena sebelum itu mereka tutup. Kalau kita nginap lebih dari 1 malam, maka kita harus check out dulu paginya (sebelum jam 10) lalu jam 5 check in lagi. Terus barang2 kita gimana? Ya itu dia, harus dibawa keluar!!! Saya tiba di hotel sekitar jam 7 malam. Lobby hotel sudah penuh dengan koper2 besar. Capsule hotel ini bisa untuk pria & wanita. Yang pria berada di lantai berapa & wanita di lantai lain & mereka gak boleh pergi ke lantai itu! Dilarang makan/minum di dalam kamar (di lantai tempat kita tidur, lantai kamar mandi). Kalau mau makan/minum harus di lobby, ada beberapa bangku & meja yang disediakan & ada vending machine untuk beli minuman. Sepatu harus ditaro di dalam loker di lantai bawah (di lobby). Mereka kasih 2 kunci, 1 kunci loker sepatu & 1 kunci loker buat barang2 karena sebenarnya gak boleh bawa tas ke dalam kamar (tapi ada juga yang bawa & taro di depan kamar). Setelah melihat kamar saya yang begitu mungil ini & taro barang2 di loker saya melanjutkan perjalanan hehehe... Hotel ini gak jauh dari Glicoman Bridge. Kira2 5 menit jalan kaki. Kondisi cuaca juga masih hujan walau gak begitu deras. Saya pun memakai jas hujan yang sempat saya beli di 7-eleven karena malas bawa payung. Dan inti dari perjalanan di Namba ini adalah belanja! Beli oleh2 yang 'katanya' khas Osaka. Saya pun membeli beberapa macam snacks (teryata enak2!). Ternyata setelah berbelanja, saya lapar. Saya pun kembali bertanya pada Mbah Google, restaurant mana yang enak & terkenal & khas di daerah sini. Lalu setelah memilih-milih, saya pun mencoba Kushikatsu! Yaitu berupa gorengan yang ditusuk seperti sate & dicelup ke dalam saus. Yang menjadi ciri khas dari kushikatsu ini adalah cara makan & peraturannya. Dalam 1 meja panjang (seperti meja bar) hanya ada beberapa mangkok saus celup. Nah, gak perduli berapa orang yang makan & kenal atau gak, kita harus sharing saat mau mencelupkan si kushikatsu tersebut. Hiiiy, gimana kalau sudah digigit?? Bekas orang lain kan Maka dari itu, ada peraturannya disini (di tulis di menu) setiap kushikatsu yang akan dicelup ke dalam saus, tidak boleh digigit/di makan dulu. Jadi kalau habis dicelup terus kita gigit/makan gak boleh di celup lagi. Kalau masih mau sausnya, sausnya di ambil & taro di piring kita (keliatan gampang kan) tapi gak pakai sendok. Saat memesan kushikatsu, kita juga dikasih sayur kol yang dipotong lebar2 dengan tujuan supaya bisa menyendok si saus tersebut. Aneh tapi nyata, begitulah peraturan disini, tapi untuk makan disini saja antrinya puaanjaaaaaang bgt, untung saya sendiri jadi langsung hehehe... Setelah kenyang & membawa beberapa kanton belanjaan saya pun kembali ke hotel, itu juga sudah hampir jam 10 malam. Rabu, 9 September 2015 Saya kembali lagi bangun pagi sekitar jam 6, lalu mulai siap2 beresin tas & mengatur barang karena sudah penuh dengan snakcs Lalu sekitar jam 7:30 pagi saya check out & menuju ke Shitennoji. Sebenarnya ada tempat yang pengen bgt saya kunjungin, yaitu Open Air Museum, itu semacam museum traditional farm-nya Jepang. Tapi karena jarak dari stasiun ke museum itu harus jalan kaki lagi sekitar 15 menit (pp jadi 30 menit) & cuaca juga masih hujan, jadinya batal hiks... Ternyata di Shitennoji itu kurang menarik, sepi pula, cuma ada beberapa orang yang sepertinya sebelum mereka berangkat kerja mereka berdoa dulu di situ. Salut juga sih, masih ada beberapa orang yang seperti itu padahal hujan juga tapi masih menyempatkan diri untuk datang & berdoa. Setelah dari Shitennoji saya pun kembali ke Osaka Station untuk ambil koper di lokcer. Untuk membuka locker tersebut (karena saya sudah terhitung 2 hari & kemarin baru bayar 1 hari) saya harus masukkan lagi 700 Yen lalu kuncinya baru bisa terbuka. Lalu saya langsung beresin ransel & pindahin snacks2 ke dalam koper jadi lebih ringan ranselnya. Singkat bgt rasanya, kurang bgt waktunya tapi saya sudah harus ke Kyoto (sesuai itinerary yang saya buat). Masih ada beberapa tempat yang belum saya explore di Osaka. Tapi ya sudahlah, setidaknya saya sudah cukup puas & senang selama berada di Osaka. Saya tiba di Kyoto kira2 jam 11:30. Seperti di Osaka Station, saya pun langsung mencari locker lagi untuk taro koper (pisahin baju ganti lagi, bawa ransel, bawa payung, dll). Memang sebenarnya boros juga kalau setiap pindah kota harus sewa locker lagi, tapi kali ini keputusan ini adalah keputusan yang benar2 baik karena sesuatu yang gak terduga terjadi (nanti saya cerita di bawah). Cuaca lumayan bagus, ada matahari walau sudah mulai gerimis2 kecil. Tapi saya langsung berlanjut ke Bamboo Grove. Saya sudah terbayang2 mau naik scenic train tapi pas sampai di Saga-Arashiyama Station ternyata Saga Torokko Station itu tutup sepertinya setiap hari Rabu memang tutup, hiks... Jadi saya berjalan kaki menuju Bamboo Groves, karena banyak turis yang ke sana juga saya ikutin mereka dari belakang hehehe... Ternyata gak begitu jauh, 5-7 menit saja sudah bisa melihat bambu2 tersebut. Saya pun menelusuri jalan yang kecil itu. Di sana ada beberapa kuil tapi saya gak mampir ke semua kuil itu karena harus bayar lagi & saya masih harus ke tempat lain setelah ini, jadi saya cuma mampir Nonomi Ya (kalau gak salah). Setelah itu saya kembali ke Saga-Arashiyama. Saya sempat salah jalan, di panah jalan ada stasiun juga gak jauh dari Nonomi Ya, saya lewat situ ternyata itu stasiun untuk scenic train, ya tutup kan. Saya pikir bisa balik ke Saga-Arashiyama dari situ, ternyata gak bisa jadi saya balik lagi ke jalan yang tadi (karena takut nyasar & udah capek, panas juga ternyata). Sebelum ke Saga-Arashiyama saya mampir dulu ke cafe, minum green tea latte & ber-AC ria hehehe... Saya pun lanjut ke Fushimi Inari. Salah satu hal yang saya suka di Fushimi Inari adalah, cari tempatna gampang! Keluar dari stasiun sudah kelihatan jadi gak usah using2 cari jalan. Karena saya belum makan dari pagi, saya duduk dulu di pinggiran & makan bakpao yang saya beli dari Osaka. Bakpaonya sudah dingin tapi untung masih enak, saya beli 2 tapi saya makan 1 saja & setelah itu langsung menuju torii2 yang sudah menanti saya Cukup rame, tapi semakin ke dalam, semakin jauh, ya agak sepi juga. Tadinya saya mau muterin semua yang ada di peta, tapi gak jadi karena takut kejauhan. Saya berada di sini hampir 2 jam, karena sekalian bersantai & menunggu check in hotel jam 3. Lalu sekitar jam 4 saya pun menuju hotel. Hotel kali ini berada di dekat Gion, sengaja saya mencari daerah sini, jadi kalau malam tinggal jalan kaki ke Gion & hotel ini adalah ryokan. Saya sempat keputar2 cari ryokannya, ya entah saya gak bisa baca GPS nya atau memang GPS nya yang error, depan jadi belakang, kiri jadi kanan. Kira2 30 menit lah saya keputar2, saya sampai di ryokan jam 5. Di sinilah terjadi hal yang tidak terduga... Check in jam 3, saya datang jam 5, & alamat yang benar. Saya mencoba membuka pintu masuk, tapi gak kebuka juga. Saya coba pintu yang satunya gak kebuka juga. Saya ketok2, saya teriak2 "Sumimasen!!!" gak ada jawaban. Saya bingung, ini ryokan gimana sih, orangnya kemana, lagi keluar atau memang sudah gak menyewakan kamar lagi??! Ada tulisan dalam bahasa Inggirs, tapi itu adalah cara kita membuka pintu (harus digeser) saya sudah coba geser tapi memang di kunci. Saya bingung, saya cuma bisa email CS booking.com karena saya booking dari situ. Di depan ryokan ada sebuah bar kecil seperti rumah biasa, saya pun masuk & bertanya tentang ryokan itu. Berhubung bahasa Jepang saya terbatas & pemilik bar itu juga gak bisa bahasa Inggris jadi yaaa, nyambung gak nyambung. Maksud ibu pemilik bar adalah kenapa saya gak coba telp, nah maksud saya HP saya ini gak bisa buat telp. Ibu itu pun mencoba telp seseorang (yang saya pikir bisa bahasa Inggris & bakal ngomong sama saya) ternyata bukan! Ibu itu cuma tanya apakah saya sudah reservasi, gubrak! Saya bilang sudah, lalu kita ke ryokan itu & mencoba ketok2 & membuka pintu tapi masih gak ada jawaban. Setelah it kembali lagi ke bar, saya menunggu kira2 1 jam, tapi masih juga gak ada yang bukain. Mungkin ibu itu kasihan sama saya, saya dikasih minum & snacks secara gratis!! Lalu saya pun langsung berpikir cari cara gimana ini, saya pun kembali bertanya pada Mbah Google. Banyak hotel di sana, tapi saya gak tau harganya, takut beda sama yang ada di internet. Akhirnya saya lihat ada Capsule Hotel lagi yang gak jauh dari situ & harga murah & only 1 left! Saya pun pamit & berterima kasih kepada ibu itu hiks... jadi terharu saya Untunglah saya gak bawa koper, saya gak bisa bayangin saya udah capek2 bawa koper & keputar2 & endingnya gak dibukain pintu, sedih banget. Saya cuma bilang di email saya mau refund saja, karena saya sudah ke sana tapi tutup & sampai beberapa hari belum ada jawaban juga (tapi endingnya memang balik uangnya). Sayapun tiba di Capsule Hotel. Saya kaget, karena saya gak reservasi jadi harganya 2x lipat!! Saya bilang, tadi saya lihat harganya cuma segini.., terus mereka bilang saya reservasi online dulu sekarang & kalau sudah ada confirm ke email baru saya check in. Kira2 10 menit setelah reservasi online saya pun sudah bisa check in, huuff, lega rasanya, gak di PHP-in lagi sama hotel hehehe... Sayang bgt saya sudah buang2 waktu 1 jam lebih. Lalu sekitar jam 6:30 saya menuju ke Kyoto International Manga Museum. Tapi sesampainya saya di sana ternyata sudah tutup, gagal lagi gagal lagi... Saya langsung mampir ke cafe & minum Milk Tea lalu langsung menuju ke Gion dengan berjalan kaki selama 30 menit lebih (karena mampir2 dulu beli oleh2 lagi & beli Bubble Tea lagi). Saya menelurusi sepanjang jalan di Gion Disctric, cukup rame, ya sebenarnya cuma begitu2 saja sih, gak lihat Geisha nya juga, ke kuilnya juga sudah gelap. Saya pun kembali ke hotel & kali ini agak nyasar juga karena bingung sendiri sama GPS, batre HP juga sudah mau habis, Power Bank juga sudah mati, jadi saya berharap bisa sampai hotel sebelum benar2 mati HP nya, sudah mau nyerah mau naik taksi saja tapi akhirnya sampai juga. Kamis, 10 September 2015 Seperti Capsule Hotel yang sebelumnya, gak boleh makan & minum di lantai kamar kita, & harus check out sebelum jam 10, saya pun makan sisa bakpao di lobby. Kali ini saya turun ke lobby lebih pagi, sekitar 5:30 karena saya mau ke Kiyomizudera & kalau bisa ke Kinkakuji, Ginkakuji, Imperial Palace juga (tapi kenyataannya gak jadi). Jam 6 saya mulai menunggu bus di halte. Kalau jalan kaki itu 20-30 menit, naik bus ya lebih cepat, tapi untuk sampai di kuilnya tetap harus jalan kaki juga. Jadi saya beli tiket bus untuk 1 hari seharga 500 Yen, saya turun di halte dekat Kiyomizudera. Masih pagi, saya sudah capek, karena jalanannya menanjak semua. Tapi daripada gak kemana2 gak ada yang jadi & ini sudah di depan mata, saya pantang menyerang, saya jalan terus. Setibanya di depan gerbang, sudah ada larangan dilarang makan, minum & merokok. Saya bawa air minum & ditegur oleh petugas, boleh bawa tapi jangan minum di dalam katanya. Sepi bgt di sana, tempatnya luas & memang belum jam buka sepertinya. Saya mulai mutar2 keliling tempat itu, sempat agak bingung koq beda sama yang di foto yang saya lihat di internet, koq cuma begini saja. Saya lihat sepertinya sedang ada perbaikan, saya pun memutar balik & pergi menuju tangga naik ke Love Stone. Ya, di sini ada batu cinta, konon katanya kalau kita bisa berjalan dari batu A ke batu B dengan mata tertutup & jalan lurus intinya kisah cinta kita bagus, lancar & akan dikabulkan (kalau gak salah begitu) saya coba jalan eh untung saya langsung buka mata, ternyata di depan saya sudah tangga yang tadi saya lewati, untung gak jatuh Itu artinya apa ya, apa kisah cinta saya gak bagus ya hehehe (artinya saya selamat gak jatuh dari tangga). Lalu saya pun kembali ke tempat yang sepertinya sedang diperbaiki tadi, untung seribu untung, ternyata kalau saya jalan terus ke sebelah kiri, itu ternyata pintu masuk ke Main Hall nya & memang harus beli tiket. Saya pun beli tiket & ada beberapa orang juga yang baru datang & membeli. Setelah saya melewati Main Hall, saya bisa melihat pemandangan kota Kyoto, bagus bgt!! Saya lanjut berjalan mengikuti arah panah, dan ternyata... inilah yang saya cari... Bagus bagus baguussss bgt! Gak nyesal saya capek2 jalan ke sini. Ini yang paling berksesan selama di Kyoto. Karena sudah dapat yang bagus sepert ini, saya gak jadi ke Kinkakuji, Ginkakuji dll, saya menikmati tempat ini dulu. Saya turun ke bawah & melihat Main Hall nya dari bawah, benar2 beda bgt sama kuil2 yang saya kunjungin sebelumnya. Setelah puas berada di sana, sekitar jam 8 saya kembali ke hotel untuk beresin barang & check out karena waktu sudah mepet. Saya ingin ke Kyoto Station sepagi mungkin untuk mengejar kereta ke Gotemba. Singkat cerita saya sampai di Kyoto Station jam 9:30 pagi, saya mencari money changer dulu & membeli oleh2 lagi. Setelah itu saya reservasi kursi untuk ke Gotemba, saya ambil yang jam 11, jadi saya ada waktu untuk beresin koper lagi. Karena sepertinya ini bakalan ribet, perjalanan menuju Gotemba itu hampir sekitar 3 jam karena saya harus transfer di Atami & Numazu. Saya tiba di Gotemba Station sekitar jam 2, seperti biasa, cari locker lagi, tapi kali ini bukan ide yang bagus karena ternyata hotelnya dekat bgt, tinggal jalan lurus saja tapi ya sudah terlanjur & lockernya juga lebih murah, cuma 600 Yen. Setelah itu saya pun berjalan ke hotel, check in di mulai dari jam 3 tapi saya sampai lebih awal & untungnya dibolehkan untuk langsung check in & masuk ke kamar. Menurut saya, saya buang2 waktu selama di Gotemba. Karena saya melakukan kesalahan, yaitu, saya gak membaca dengan benar tentang Fuji-Hakone Pass. Saya pikir orang2 di sana pada tahu, ternyata gak. Mereka malah tanya saya mau kemana, Hakone & Fuji itu beda arah. Di itinerary yang saya susun, sebenarnya hari ini itu ke Hakone & besok ke Fuji/Kawaguciko. Tapi karena sempat hujan juga & gak ada Ticket Pass rencana itu batal. Akhirnya saya cuma ke Gotemba Outlet untuk beli koper & makan karena saya sudah pusing & capek. Saya pun mulai bertanya2 lagi di Forum ini & akhirnya saya tahu bahwa beli Pass nya itu dari Shinjuku (kalau gak salah). Saya sempat bertanya di bagian informasi Outlet, kalau saya mau ke Hakone/Fuji itu gimana & naik apa. Mereka bilang Naik bus, tapi karena saya gak ada Ticket Pass, jadi saya harus bayar kalau turun naik bus. Lebih mahal juga apalagi kalau mau naik cruise di Lake Ashi & Ropeway di Owakudani (tapi lagi ditutup juga karena vulkanik sedang tinggi & jadi bahan pertimbangan saya gak jadi ke Hakone). Kalau bus ke Kawaguchiko itu juga ada, tapi karena sudah sore, untuk bus kembali ke Gotemba itu yang paling terakhir sekitar jam 8 & saat it sudah sekitar jam 4, perjalanan saja sudah 1 jam. Daripada buang2 uang & buang2 waktu jauh2 juga & cuma sebentar ya gak jadi saya. Setelah dari Outlet balik ke hotel & menyusun rencana buat besok. Saya sudah tepar di hotel, sekitar jam 9 saya pun langsung tidur karena besok benar2 harus memanfaatkan waktu sebaik mungkin. Sekian FR Part 2 saya, maaf lebih panjang dari yang Part 1, tapi begitulah yang saya alami & saya rasakan :) Thanks sudah membaca FR ini! Bersambung ke Part 3
  16. Persiapan Tiket Nah sebetulnya tiket dari GATF ini udah beli duluan sebelum insiden dibeliin tiket buat trip ke Sapporo kemarin. Alhamdulillah dapetnya open jaw tiket, masuk dari Tokyo keluar di Osaka. Karena kemaren udah kedinginan selama trip, kali ini berdoa supaya agak lebih anget dan sempet liat Sakura di hari2 terakhir d OSAKA karena tripnya masih maret 2-11. Udah sempet googling rute kereta dan memutuskan ga perlu beli JR pass karena perjalanan bakal searah pulang. Jadwal sakura dan bunga2 lain juga dipantau, plus cuaca dan suhu udara pastinya. Untuk liburan kali ini ga terlalu ambisius, jadi lebih santai dan ga padet. Gw pake willer untuk perjalanan dari Tokyo ke Kyoto, kebetulan lg diskon untuk kursi yang supergede. Jadi bisa hemat hotel semalem. Tiket USJ dan Disneysea juga udah dibeli di HIS, kebetulan deket kantor ada cabangnya. Beli Kansai pass buat selama di Kyoto dan Osaka. Pakaian Karena suhu diperkirakan masih aman rata-rata di 3 kota itu 10-15 derajat jadi kayaknya ga seheboh ke Sapporo yah. Tapi setelah ngobrol sama temen yang disana katanya suhu sih bisa segitu, tapi anginnya bisa nusuk banget, yang akhir nya membuat gw bawa semua perlengkapan ke Sapporo kemaren. Ternyata terbukti, pas disana, semuanya gw pake. Capek juga anginnya nusuk banget. Wifi Kalo Wifi gw pake Global Advance Communication total JPY6000 untuk 10 hari termasuk tax dan delivery. Dianter langsung ke kantor pos bandara. Tinggal ambil, dan balikin di kotak pos manapun. Jadi ga masalah walaupun ambilnya di Haneda dan balikin di Kansai. http://globaladvancedcomm.com/ Penginapan Tokyo: Hostel Imano Tokyo Shinjuku. Hostel baru buka banget jadi masih bersih dan diskon pastinya. Memutuskan nginep di Shinjuku karena pengen jalan2 malem dan Shinjuku salah satu yang tetep rame walau udah malem. Kyoto: Piece hostel Kyoto Hostel terkenal di kalangan backpacker. Cuma beberapa menit dari stasiun Kyoto. Osaka: J-hoppers Osaka Apalagi yah, mmhh.. udah agak lama jadi udah gaak lupa juga… nanti kalo ada pertanyaan, silakan di comment aja yah… Day1: CGK – HND Dapet flight malem (GA874) dan direct ke HND jadi pulang kantor masih sempet pulang bebersih dan berangkat ke bandara. Pesawat agak kosong. Mungkin karena belom peak season karena peralihan musim. Salju udah ngga ada, sakura belum mekar. Alhamdulillah bisa selonjoran dan minta snacknya yang semacam wrap gitu 2 biji. Bisa tidur nyenyak banget sampe dibangunin 2 jam sebelum landing, sarapan dibagikan. Day2: HND – Kawaguchiko Mendarat dengan lancer dan aman di HND. Imigrasi agak ramai, kayaknya peak hour ya mendarat jam 8an waktu sana. Karena udah pernah pake waiver waktu ke jepang sebelumnya jadi lebih tenang deh. Cuma ditanya mau ngapain, berapa lama, nginep dimana sama bakal keluar dari mana, trus langsung dicap deh. Oiya setelah lolos imigrasi, langsung menuju kantor pos buat ambil WIFI. Karena udah dapet sarapan di pesawat, langsung ngacir ke Shinjuku buat naik Highway Bus ke Kawaguchiko. Milih naik bus karena tinggal duduk dan ga ribet ganti2 kereta. Dari stasiun Shinjuku lumayan susah nyari si terminal karena kalo ngebayangin terminal ya keluarnya terminal kampong rambutan dll yah. Ternyata lebih kayak shuttle travel bandung cuman ini bus gitu. Letaknya agak di belakang gedung2 dan banyak toko2 elektronik. Jadi musti spare waktu lumayan sih karena stasiunnya juga kan gede banget. Nah karena kelamaan di jalan dan cari lokasinya, akhirnya dapet bus yang agak siangan sedangkan ga berencana nginep di kawaguchiko, jadi waktu explore kawaguchikonya berkurang deh. Sambil nunggu buka HP cek google maps di sekitar situ ada apa aja. Eh akhirnya nyamper taman2 deket situ. Dan ternyata deket sama gedung Tokyo Metropolitan Government Buliding yang atasnya bisa liat Tokyo dari ketinggian. Tapi ga sempet naik jadi cuma liat2 sekitarnya aja. Sempet beli kopi trus jalan ke taman. pas disana ada yang lg latian biola. aslik, angin sepoi2 sejuk, matahari anget, gemerisik daun, biola, sama kesendirian. pas banget.. (buat bunuh diri). 30 menit sebelum schedule balik ke terminal dan naik pas waktunya. Busnya anget (penting!). Oiya ada kejadian lucu waktu naik bis ini. Jadi kan gw solo trip nih (I know, sad, right!) kebetulan kursi bisnya 2-2 gitu. Pas gw duduk, gw liat ada couple gitu naik, ternyata mereka kepisah duduknya. Yang cowok sebelahan ama kakek2, yang cewek sebelahan ama gw. Agar supaya ga nambah kesenduan perjalanan bis ini, dan supaya ada lope2 di udara sepanjang perjalanan nanti, gw tawarin buat tukeran ama si cowok. *im good, thank you* Oiya di luar suhunya sih 12C tapi anginnya lebih dingin lagi (ga kebayang suhu perasaan gw yah). Sepanjang perjalanan ketiduran. *pelor*. Kebangun pas udah deket dan orang2 heboh bediri motion si fuji. Alhamdulillah ga mendung jadi bisa liat Gunung Fuji dengan sangat jelas. Akhirnya turun di stasiun kawaguchiko. Dan anginnya super dingin. Sempet menggigil dan gemeretak gigi gw. Seperti yang udah banyak ditulis yah jadi busnya ada 2 jalur, yang merah dan hijau. Tapi karena gw ga punya terlalu banyak waktu, jadi memutuskan jalur yang lebih pendek. Kalo ga salah yang merah deh. Ikutan keliling si bus. Sempet turun di beberapa halte buat jalan2. Sepertinya emang bukan waktu yang tepat buat liburan yah, secara pemandangan memang lagi aneh. Belum semi banget tapi udah ga salju. Tapi enaknya kawaguchiko jadi sepi banget. Dan gunung Fujinya tampak jelas. Setelah keliling-keliling ga berasa udah mau malem, dan karena makin sepi, akhirnya memutuskan buat balik aja ke stasiun sambil nunggu bus terakhir ke Tokyo. Anginnya makin dingin dan stasiun makin sepi. Aslik serem banget di jalan kayak ga ada orang sama sekali, gelap, lalu kebayang hantu2 jepang di film2. Pas waktunya, si bus datang dan membawa kita balik ke Tokyo. Sampe Tokyo (Shinjuku) langsung jalan kaki ke penginapan Imano Tokyo, hostel baru buka banget waktu itu. Check in dan istirahat karena besok pagi rencana seharian ke Disneysea. Bersambung... ke
  17. HOLaaaaH… Akhirnya… last 2 days di Japan. (inipun krn lirik visa udah mau kadaluarsa. Kalo ga ya lanjut terus hehehe) Tapi 2 hari terakhir ini ga menyurutkan semangat untuk terus jalan2 ke sana sini. Malah Sebenernya 2 hari terakhir ini saya Random, a k a banyak bgt mau nya. 1.1 Pengen bgt ke desa Kawagoe di deket Tokyo. Desa nya yg katanyaa udah kaya jaman edo. Penuh dgn pernak pernik dan bangunan tua nya. Namun setelah pikir panjang, desa Kawagoe ini mungkin akan terlalu menguras tenaga saya. (perjalanan Kyoto – Kawagoe bisa memakan waktu 4 jam) sedangkan blum packing untuk pulang. 2.2 Pengen ke Hakone.. namun apa daya cek dompet.. udah mulai bangkrut.. perjalanan juga agak jauh dari Tokyo. 3.3 Pengen nyoba daging Kobe, hmmmm… ajakan ini menggiurkan bgt.. karena perjalanan Kyoto – kobe masih dalam hitungan menit. Cuman biaya jadi kendala no 1. Pilihan akhirnya jatuh ke nomor 3 karena ada 1 bocah berhasil ngeyakinin saya untuk nyoba si daging kobe ini. Dgn iming2 si Restaurant ‘steak land’ kalo di siang hari harganya bisa 50 persen lebih murah, plus kalaupun mahal bgt bisa ada temen sharing utk bayar si bon. Okeh.. it’s a done deal.. brangkat! Jam menunjukkan pukul 10 pagi, langsung lah saya cek out dari penginapan dan ketemu si ogiesan di stasiun kereta. Alasan kenapa kita berangkat pagi, karena gosipnya ini tempat memang rame bgt. Mungkin karena harganya yg miring dan memang jadi salah satu tujuan para turis di trip advisor. Trip subway Kyoto ke Kobe sannomiya memakan waktu sekitar 30 menitan. Ini link nya utk cek2 si subway yah www.hyperdia.com Dari Sannomiya menuju ke steak land bisa dicari di google map kok. Perjalanan nya dgn jalan kaki yah.. sekalian sambil liat2 sekitar. Hmmm… Kobe looks like Singapore kalo menurut saya.. ramai tapi tidak terlalu sumuk. Bangunan bangunannya pun terbilang sudah banyak yg modern. Tapi balik lagi… saya bukan orang kota bgt, jadi saya tidak terlalu mengeksplorenya. Kaki bener2 langsung melangkah ke steak land aja. Gang demi gang di intip satu satu. Dan yessss… we are here. Sesampai disana sekitar pukul 11.20 dan restaurant passs bgt baru buka.. well well well… lucky us. Naik ke lantai 3. Ketika masuk, oh wow… tempatnya gede bgt.. bisa menampung sekitar 80 orang mungkin. Di setiap mejanya pun ada chef yg standby utk 6 customer. Sempet terbesit “kok kayaknya lebay bgt ini ruangan sampe harus gede bgt dan tempatnya penuh dgn chef dan waiter” (maklum selama di jepang pasti makan di restaurant nya kecil2 petit bgt). Ups…. Salah… rentan 30 menit setelah kita duduk. Tempat ini udah 70 persen ter isi dan waiter selalu wara wiri kesana kemari ga berenti berentinya ngeladenin the customer curiosity. Duduk… cek harga.. ouww harganya ada di sekitaran 3500 yen per paketnya. Aslinya mungkin bisa mencapai 6000 sampai 9000 yen per porsi. Apalagi kalo untuk makan malam. Yaiks. Setelah ngobrol basa basi ahahahaha, akhirnya kita memutuskan utk pesen sendiri2 aja. Maklum lafar… ga pake lama si chef ngeluarin si famous Kobe Beef. Dari bau nya sih memang udah keliatan menggiurkan bgt. Okay… let’s give it a try.. spontan kita dari bawel langsung diem seketika.. yah gitu deh… langsung ga perduli sekitar.. sibuk makan. Ahahahhaa. Karakternya memang mudah dikunyah, juicy dan agak crispy. Tapi jujur… kalo harus di kasi piala.. Hiroshima masih memegang di urutan pertama untuk “rasa”, Hida Beef jatoh di urutan kedua krn lembutnya dan bumbunya yg unik. Kobe Beef jatuh di urutan ke 3. Karena menurut saya dari segi daging, kobe beef is pure beef. No fat (si lemak) sedangkan saya suka bgt sama yg namanya lemak. 2 daging di 2 daerah itu bertaburan lemak dimana mana. So yes.. balik lagi ke lidah masing2. OH! Satu lagi.. dari segi Harga 1. Hiroshima.. 1 paket lunch beef harga 1500 yen (ada di cerita hiroshima part) 2. Hida Beef.. 1 paket dinner beef ada di harga 3800 yen (ada di cerita takayama part) 3. Kobe Beef 1 paket lunch 3500 yen So silahkan pilih sendiri option2 nya. Ga terasa jam udah menunjukkan pukul 2 siang. Temen saya harus berpindah ke Osaka dan saya pun harus kembali ke Tokyo.. Sempet goyah juga iman karena pengen bgt ikut ke umeda building di Osaka utk ngejar sunset picture. Tapi setelah hitung2 jam.. ga akan kekejar subway jam 7 dr Osaka – sampai di Tokyo jam 10 malam (blum packing and balikin router di HIS harajuku) so It’s a goodbye for now.. But it was a hell of a crazy trip with ogie. Baru nemu Traveling partner yg bisa diajak susah seneng bareng. So for travel partner.. I do recommended him. Sempet norak sampe mewek di subway pas pisah.. padahal di jakarta juga bisa ketemu lagi ahahahaha… anaknya emang suka mellow. C u soon ogisan.. haik.. Sesampainya di tokyo, lirik jam, masih jam 7 malam. Hmmmm… jalan lagi ah.. blum ngerasain Tokyo dan sekitarnya di waktu malam. Sesampai gi Tokyo, saya langsung ke 1. ueno park lagi.. penasaran bgt hanami an penduduk sekitar gimana ya kalo malem2. Sesampai disana. Oh lord… penuh banget.. dan byk sekali orang mabuk. Not a good idea.. malahan dihimbau oleh polisi udah ada beberapa kali kasus pencopetan. Wah.. baru kali ini denger di jepang ada copet. Entah kenapa saya yakin ini pasti perbuatan para pendatang juga. Karena setau saya jepang terkenal dgn keamanannya. Ga mau ambil resiko, saya tidak mau berlama lama disini. Tapi… ada 2 kuil disini yg indah bgt kalo malam. Lampu2 lampion bertaburan dimana mana. So it’s a a nice quick tour at night for me. 2. Harajuku.. saya masih penasaran dgn cosplay2 ce dan co jepang. So iseng kesini sebentar untuk liat2. Ketika datang, ternyata di depan subway ada stasiun tv seperti aquarium. Jadi penonton bisa menonton idolanya lagi wawancara atau nyanyi disitu. Unyu sekali ini abg abg sini, dgn rok rok mininya di suhu 10 derajat.. saya masih amazing aja alias ngiri. (pake jaket double udah 2) zzzZ lengkap 2 lapis jaket sweater and syal.... 3. SHIBUYA… kesan pertama saya.. Fast and Furious! Dan Lautan Manusia. Lampu lampu kota bertebaran dimana mana. Dan uniknya.. tidak semrawut. Mall disini saya pikir mewah dan glamour. Ups.. salah. Kalah jauh bgt dgn Jakarta punya ahahaha. Sempet kaget kok toko2 disini udah kaya blok m plaza semua. Wow… akhirnya saya ada di persimpangan besar ini. Persimpangan yg sering bgt dibuat film.. dari jaman Tokyo love story sampe fast and furious. Saya dan si Kamera akhirnya manjat di pagar2 sekitar utk klik klik sekitar. Saya bener2 betah duduk selama 30 menit hanya untuk melihat the unique people disini. Dan dari ngelamun ini saya dikagetin dgn mobil2 yg luar biasa berisik dari kejauhan. And entah kenapa ada perasaan iseng pasang kamera standby ke jalan, 10 detik kemudian itu mobil2 fast and furious lagi kebut2an plus dgn sound system audionya yg menggema di shibuya yg ramai bgt itu. Ck ck ck.. selama di shibuya ini, fav saya adalah pengamen jalanan nya. art dance sampe beat box nya berhasil membuat saya bener2 terpukau. jadi menurut saya, bisa jadi salah satu tujuan kalo ke shibuya nih. art people nya banyak. Ok jam sudah menunjukkan pukul 10.30 malam. Daripada ntar ketinggalan kereta terakhir lagi kaya kasus hari2 pertama, ga mau ambil resiko. A k a ga mau sampe naik taxi. Berhubung bawaan saya cuman sedikit (baju tidur dan sendal2 saya tinggal semua di jepang) jadi packing ga pake lama. Flight saya ke esokan harinya untungnya tidak terlalu pagi. Jadi saya masih bisa wara wiri di sekitaran bandara (emang ga bisa diem). Jgn ditiru yah hihihi. Okay.. yeayyy.. or not so yeayy.. karena masih pgn kesana kesini. Someday I’ll be back… Semoga tips tips and cerita saya jalan-jalan di jepang bisa sedikit membantu kepusingan temen2 disini yah. Kalo ada pertanyaan or mungkin masukan daerah2 prefecture mana lagi di jepang yg menarik, jgn sungkan untuk colek Domo ArigatoGozaimashita
  18. Hi, Tanggal 18 - 27 April 2018 kemarin, gw dan kedua ortu baru aja trip ke Jepang. Untuk FR detilnya nanti ya karena lagi sortir foto2 dulu. Tapi di tulisan ini, gw akan kasih sedikit gambaran tempat-tempat yang dikunjungi selama disana. 18 April - Penerbangan pagi, sampai di Narita Sore, malamnya menuju Shinjuku Express Bus Terminal. Jam 11 malam naik sleeper bus menuju Osaka. 19 April - Menginap di Osaka 2 malam. Sampai Osaka, jalan2 menggunakan Osaka Amazing Pass for 1 day. Yang pada akhirnya tercapai adalah Osaka Castle, naik Giant Tempozan Ferris Wheel, Santa Maria Cruise, dan Tsutenkaku. Sempat makan di Matsuri (halal restaurant). 20 April - ke Kyoto. Pertama menuju Arashiyama Bamboo Forest, lanjut ke Kinkakuji, dan Fushimi Inari Shrine. Sempat makan di Ayam-Ya (Halal Ramen). Malamnya mampir ke daerah Dotonburi Namba sebelum kembali ke Guesthouse. 21 April - Menuju Kanazawa sebagai base menginap selama 2 malam. Pengennya di Toyama, tapi hotel-hotelnya mahal. Siangnya jalan-jalan di Kenrokuen Garden, makan siang di Omicho Market, dan sorenya ke Contemporary 21st century Art Museum. 22 April - 1 hari dihabiskan di Tateyama Kurobe Alpine Route. Berawal dari Toyama, berakhir di Nagano, semuanya tercover oleh Tateyama Kurobe Option Ticket (9000 yen). Dari Nagano kembali ke Kanazawa (sekitar 1 jam menggunakan kereta cepat. 23 April - pagi-pagi check out naik shinkansen menuju Aomori. Sampai ryokan di Aomori sekitar jam 2 siang. Jam 3 berangkat ke Hirosaki Station (45 menit) untuk menuju Hirosaki Park. Di tanggal 21 April s.d. 6 Mei 2018 sedang diadakan sakura festival. Disini tamannya buka sampai malam dan ada seperti pasar malam juga, mirip pasar malam di Indonesia lho, ada penjual makanan, permainan, rumah hantu, sampai pertunjukan motor (itu lho yang motornya bisa muter2 di dalam tong, tau kan? hehehehe). 24 April - Check out untuk menuju Tokyo. Menginap di tokyo 3 malam (airbnb daerah Ryogoku). Sampai sekitar jam 11 siang, tapi mampir di Akihabara (stasiun transit) untuk makan Coco Curry Halal (enaaaak). Jam 1 bisa early check in. Sore-nya keluar jalan menuju Shibuya, Harajuku, dan Odaiba. 25 April - Awalnya ingin ke Hitachi Seaside Park lalu ke Ashikaga Flower Park, tapi hari ini hujaaaaaan disertai angin. Jadilah kami hanya ke Hitachi Seaside park, tapi gatot sih secara hujan dan dingin serta gloomy parah. Baju dan sepatu basah. Sorenya lgsg balik aja ke Tokyo, tapi mampir ke Ueno-Ameyoko Market (karena emang akan transit di sini) untuk beli halal kebab dan ayam panggang. 26 April - Akhirnya di hari ini menuju ke Ashikaga Flower Park. Cuaca pun mendukung. Disini juga sedang ada festival jadi bunga2nya sedang mekar. Yang utama adalah Bunga Wisteria. Sorenya dilanjutkan berbelanja di daerah Asakusa sekalian mampir ke Kaminarimon dan Sensoji Temple. 27 April - Flight pulang ke Jakarta sebenarnya jam 6 sore. Tapi orang tua sudah kehabisan tenaga sehingga diputuskan hanya ke Tokyo Camii sekalian Papa Solat Jumat. Jadi check out jam 10, titip koper di Nippori, lanjut ke Yoyogi Uehara Station, merupakan station terdekat. Berhubung tidak ada tempat menunggu, gw dan Mama menunggu di station. Jam 2 siang langsung saja kami kembali ke Nippori St untuk ambil koper dan langsung ke Narita Airport. Melihat tempat-tempat diatas, mungkin ada yang kurang familiar dan bertanya-tanya "kenapa ga kesana, kenapa ga kesini?". Jadi perjalanan dengan orang tua itu harus disesuaikan juga dengan preferensi mereka, nah ortu gw suka dengan taman, bunga, dan pemandangan serta terutama tidak terlalu menguras fisik. Sayangnya di tengah-tengah perjalanan, Mama kena flu dan batuk. kemudian kakinya juga sakit (krn mmg sudah bawaan). Jadi pada akhirnya itinerary disesuaikan dan diubah sesuai kondisi tersebut. Saya pakai JR pass dgn ordinary type 7 days, osaka amazing pass, kyoto bus 1 day pass, Kanazawa bus 1 day pass, Tateyama Kurobe Alpine Option Ticket, dan PASMO. Nah untuk detil lebih lanjut serta foto2 nanti yaaa menyusul. Sekian. Terima kasih sudah membaca :)
  19. Vara Deliasani

    Review : Osaka Hana Hostel

    Pada awal Desember 2017 ini gw berkesempatan travelling ke Jepang dan menghabiskan 2 malam di Osaka. Tadinya gw udah booking hotel berbintang di sekitaran Shin-Osaka Station tapi karena kebodohan (kesalahan tanggal) yang baru gw sadari sekitar 1 minggu sebelum berangkat, terpaksa mengcancel bookingan hotel dan nyari alternatif lain di menit-menit terakhir. NIatnya tetep stay di hotel, berhubung gw rempong kalo soal urusan tempat tinggal, kamar harus privat dan bersih, kamar mandi en suite, full privacy. Tapi karena last minute harga hotel di Osaka udah ga masuk akal semua, akhirnya mencari alternatif lain selain hotel. Beruntung tiba2 ada kamar pivate yang available di Osaka Hana Hostel, tapi kamar mandinya sharing.. Awalnya sempat ragu-ragu karena ini pertama kali mencoba nginep di Hostel. Gw langsung kebayang pasti kamar ga nyaman, kalo mau ke toilet repot keluar2 dulu. Tapi setelah baca2 review @deffa @min0ru soal nginep dibeberapa guest house dan hostel di Jepang, kayanya nyaman2 aja malah seru kayanya. Jadilah gw memberanikan diri buat booking di Osaka Hana Hostel. Aaaahhh.. pengalaman pertama nih nyobain nginep di Hostel. Hasilnya? KETAGIHAAAANNNN!!! hahahaha. Gw emang senorak itu sih. Pengalaman nginep di Osaka Hana malah jadi pengalaman menginap yang paling berkesan perjalanan kemarin. Apa sih yang bikin segitu berkesannya nginep di Osaha Hana? alasan utama gw karena pelayanan dan keramahan staffnya yang luar biasa, lokasinya yang strategis, teman2 yang seru.. Buat teman-teman yang akan berkunjung ke Osaka mungkin bisa membaca review gw berikut ini siapa tau jadi tertarik juga buat nginep disana. Sumber : http://osaka.hanahostel.com/ Osaka Hana Hostel ini masih 1 group dengan J-Hoppers, kalo gw baca dari websitenya mereka kayanya pembedanya adalah J-Hoppers disebut sebagai guest house dan Osaka Hana disebut sebagai Hostel. Bedanya dimana? ntahlah... karena gw belom pernah nginep di J-Hoppers. Mungkin @syahrulsiregar bisa nambahin, karena kemarin dia sempet nyobain nginep di J-Hoppers Takayama. Osaka Hana ini deket banget dengan exit 7 stasiun shinsaibashi, cuma butuh jalan kaki sekitar 5 menit. Sempet agak bingung karena memang plang hotelnya kecil banget. Daaaaaaannnn resepsionisnya di lantai 2 daaaaaaaaannnn harus naik tangga. Lumayan pegel si ngangkat koper gw yg lumayan berat. Begitu sampai lobby ternyata suasananya "rumah"an banget. Langsung betah. Tampilan Depan dan Lobby (sumber : http://osaka.hanahostel.com/) Buat gw Osaha Hana ini homey bangeeeettt... Gw sampe hotel jam 10 pagi, sedangkan seperti biasa check in jam 4 sore. Begitu masuk langsung di sambut sama Manager Hostel, namanya Masae. Pertanyaan pertama yang ditanya Masae begitu liat paspor gw dengan stempelan tanggal hari itu adalah gimana tadi di pesawat, lancar ga, pasti pegel2 badannya. Seumur-umur gw travelling kemana-mana ga pernah ditanya gimana tadi di jalan. Aaaaahh langsung berasa kaya ketemu temen lama. hahaha. Sambil proses check-in gw dan Mase ngobrol panjang lebar soal travelling dan rencana selama di Osaka. Sebenarnya check in baru bisa sore hari, tapi karena jadwal gw yang emang padat dan resepsionis tutup jam 10 mlm akhirnya check-in dan serah terima kunci dilakukan pagi itu juga. Setelah proses check in beres Masae langsung ngajak keliling Hostel dan karena tau ini pertama kali gw nginep di Hostel dijelasin deh satu-satu mulai dari cara pake kompor sampai mesin cuci.. Hostel ini terdiri dari 8 lantai, gw sendiri dapat kamar di lantai paling atas. Di lantai 8 ini terdapat 3 kamar private dan 1 toilet. Adalift dengan kapasitas 3-4 orang yang bisa dipake untuk menuju lantai 7, dari lantai 7 ke lantai 8 harus naik tangga. AAAAAAAAAKKKKK!!! Yaah itung-itung olahraga lah yaaaa. Untuk shower room, living room dan dapur terletak di lantai 7. 1 Shower room dan 2 toilet digunakan barengan buat 6 orang. (Yaaaah emang sih jadi lumayan ngantri karena ternyata bangunya samaan pagi2 semua, jam 6 kita udah pada manis ngantri mandi ). Shower room emang sempit tapi bersih banget. Sabun dan Sampo juga disediain kok. Toilet juga dilengkapi pemanas, dan sendal jadi yaa cukup nyaman. Shower Room di Lantai 7 Kamar di lantai 8 (maaf yaaa berantakan Dapur dan ruang makan terdapat di lantai 2 dan 7, dapurnya lengkap banget. Malah pas hari ke 2 gw sempet masak buat sarapan dan bekal main ke USJ. Lumayan... jadi agak ngirit, Dapur Lantai 7 Living Room Lantai 7 (sumber : http://osaka.hanahostel.com/) Dapur dan Living Room lantai 2 Di lantai 1 ada Hana Sake Bar, gw sempet nyobain sake disana sambil ngobrol-ngobrol dengan tamu hostel dan pengunjung umum. Segelas sake seharga 500 yen. Pilihannya ada banyaaaaaakkk benget. Gw nyoba beberapa (ntah karena doyan atau kesambet) dan favorit gw Sugi-Isamai dari Yamagata Pref (hasil rekomendasi Masae). Lebih lengkap soal Hana Sake Bar bisa diliat disini http://hanasakebar.com/index.php Satu lagi yang gw suka dari Hostel ini, tiap gw mau keluar Masae selalu ngingetin soal cuaca dan payung. Pas hari ke2 gw mau ke USJ, pas mau jalan Masae ngingetin: Var, siang ini sekitar jam 2 ujan..bawa payung. Setelah ngecek tas baru ngeh kalo payung ketinggalan di kamar, tapi kalo naik lagi harus buka sepatu lagi. Manalah boots gw talinya rempong. Liat muka gw yang cemberut Masae langsung minjemin payung lipat, pake dipilihin lagi yang paling ringan, katanya kasian backpack gw udah berat. Aaaaaahhh terharrruuuuu.. Soal rate menurut gw juga terjangkau banget.. karena booking di menit-menit terkahir gw dapet harga sekitar 600ribuan rupiah semalem, kalo itung perkepala jadinya ya 300ribuan perorang permalem. Secara keseluruhan gw sih puas bangeeeeettttt. Pelayanan oke, fasilitas lengkap, ke stasiun cuma selemparan kolor. Laki gw juga seneng banget selama di Osaka Hana, kita janjian nanti kalo ke Osaka harus ngenep disana lagi, sekalian kangen2an sama Misae. Btw kalo ada temen2 yang ada rencana nginep disana kabarin gw boleh yaaaa yaaaa yaaaaa.. Gw mau nitip oleh2 buat Misae. Foto keluarga bareng Masae (Maafkan mata gw yang bengkak akibat alergi dingin ) Info lebih lengkap soal Osaka Hana Hostel bisa diliat di http://osaka.hanahostel.com/ bisa booking langsung melalui website hostel atau bisa juga lewat Agoda atau lewat Booking.com. Semoga membantu teman-teman yang lagi bingung nyari akomodasi di Osaka.
  20. Hallo, Kayaknya beban banget yah kalau di cariin FR pas habis jalan jalan, hahahaha.. Kalau senang foto, FR nya sih bakalan bagus, foto foto lebih banyak berbicara dari pada kata kata biasanya lol. Lakita, moto aja burem melulu, wkwkwkwkwk Jadi kemarin, lanjutan dari ajakan nge trip ke Jepang yang ini akhirnya kesampean, dan udah kelar dan udah balik di negara Indonesia tercintah Persiapan: Semua semuanya emang udah di beli dari awal sih, apalagi ini udah trip ke 2 kali nya ke Jepang. Jadi udah lebih santai jiwa raga. Udah pede aja tanpa itin berangkat ke Jepang wkwkwkwkwk. JRPass beli di bobobobo.com karena udah ada yang pernah, si @Daniear jadi nekat aja beli disana hahahaha Penginapan udah dipesan temen semuanya, kebetulan ada 1 cewe dalam trip kali ini, jadi beliau yang beresin semuanya Berangkat ber 4, yakni 3 cowo dan 1 cewe. Senangnya nge trip dengan teman gw yang ini, ga pernah pake itin, jadi ngalir gitu aja entah kemana mau kemana hari itu, cari Gmaps dan explore sepuasnya. Lagi ngga mood, tinggal gabut gabutan di coffeshop terdekat lol. 26 Feb 2017 Karena 1 dan lain hal, pesawat mendarat dengan delay dan semua waktu yang dijadwalkan menjadi molor. Landing sekitar jam 12 siang, dan baggage clearance + imigrasi kelar kelar udah hampir jam setengah 3. Cerita lucu ketika di imigrasi: Udah wanti wanti dari lama, kalau ke Jepang segala sesuatu harus di print out, in case ditanyain di imigrasi, bisa nunjukin buat meyakinkan mereka kalau kita hanya akan berkunjung sebagai tourist. Apa daya, karna gw bahkan hampir lupa dan baru ngeh gw akan berangkat ke Jepang H-1 ga sempat kepikiran, pulpen aja ga bawa, buat isi embarcation card pake manggil pramugari dulu lol. Jadi ketika di imigrasi, antriannya panjang dan semua yang di depan gw rata rata ditanyain ini itu macem macem. Pas 2 orang di depan gw, malah sampai bongkar bongkar tas buat nunjukin semacam print out akomodasi dari AirBnB (ketauan karna keliatan lambangnya). Deg degan dong, kirain gw juga bakalan ditanyain, soalnya memang nginapnya beberapa di AirBnB. Eh, ternyata pas giliran gw (awalnya gw senyum dan basa basi bilang good morning ke mba nya), eh ga pake ditanya apa apa saudara saudara, langsung biomteric dan foto retina (yang faktanya setengah badan di fotoin) dan langsung di cap sambil bilang "welcome back to Japan". Omg! Hampir gw teriak HAHAHAHA... Klimaks dari deg degan sepanjang ngantri, tetiba ga diapa apain itu rasanya gimana gitu wkwkwkwkwkwk. Cerita lucu ketika di Custom: Pengalaman dari sebelumnya, form declaration sudah di isi selama di pesawat (pulpen minjem dari pramugari) jadi harusnya tinggal lewat lewat aja. Lagi lagi dibikin panik, karena beberapa orang yang di depan gw (ada banyak barisan yang ada, dan hampir semuanya kejadian) bagasinya pada di buka bukain. Kurang paham, padahal kan kena XRay, kenapa harus digeledah lagi secara manual yang ujung ujungnya juga ga nemu apa apa. Bahkan ada si om yang sampe badan badannya di rogoh habis habisan, asli bikin pucet. Ga bawa barang apa apa sih, tapi kondisi sekitar bisa beneran bikin pucet LOL. Pas giliran gw, cuma dilirik kertasnya, dan langsung disuruh lewat sambil senyum bilang "be careful, so cold outside". Omg! Hampir mau loncat hahahahaha... Sambutan yang cukup hangat namun terbalaskan dengan kejadian berikutnya yang mengenaskan hahahahahahahaha. Langsung turun ke bawah kantor JR untuk nukerin JRPass, antri hampir 45 menit an. Gile, lagi rame yang landing Langsung tanya tanya tentang tiket ke Sapporo dan si mas nya jelasin udah ga memungkinkan, karena Narita - Tokyo sudah 1 jam an. Tokyo - Hakodate udah 4 Jam an, udah ga kekejar last train dari Hakodate ke Sapporo nya. Sempat WA an sama teman, dan gw sempat mau cancel ke Hakodate karena dengan pikiran lebih gampang cari penginapan di Tokyo di banding Hakodate (yang sama sekali gw gatau keadaan disana). Tapi finally tetap ambil reserved seat nya sampe Hakodate. The jouney about to begin (Reserved Seat Narita Express NEX bound for Tokyo St) Setelah sempat makan yang mahalnya gausah di mention langsung turun ke platform buat naik NEX ke Tokyo Station, karena Shinkansen Hayabusa (tujuan Hakodate - Sapporo) naiknya dari Tokyo St. Cuss, perjalanan sekitar 1 jam ga terasa, pemandangannya kece abis, dan emang penggemar kereta Nyampe di Tokyo St langsung fokus cari platform Shinkansen, dan bisa di cek di monitor yang ada juga. Tinggal cek nama train yang kita akan gunakan beserta nomor nya, terus lihat di platform berapa. Langsung menuju kesana, jangan sampai telat, karna ga bakalan ditungguin hahahaha. (Reserved Seat Hayabusa bound for Shin Hakodate) Perjalanannya wah banget pokoknya selama masih terang, sisanya pas gelap gw sih tidur, ga paham ada apaan di luar hahahaha.... Sekitar jam 10 malam nyampe di Shin Hakodate Hakuto St. Gw bingung harus kemana, karena memang sama sekali belum pernah kesini. Gw nanya dong, kalau kereta ke Sapporo harus kemana. Dan ternyata Stasiunnya kepisah hahahahaha Harus naik kereta local, kayak odong odong gitu cuma 2 gerbong. Mana di luar dingin banget minus 10 dan semua rel ketutupan salju Ya sudah, ikutin naik keretanya dan nyampe di Hakodate St. Ngenesnya adalah Stasiun nya ngga ber pemanas, dan semi open gitu. Kecil dan tidak operated 24 hours. LOL Mau ngga mau harus keluar stasiun dan samperin hotel hotel kecil (consider budget dan lamanya menginap), 3 hotel kecil kecil disamperin dan semuanya bilang pada full book. Gw aja ga bisa kebayang malam itu gw ngeret ngeret koper di jalanan licin penuh salju, dibawah suhu minus 10 derajat dan sendirian pula hahahahhaa (FYI, teman gw yang udah duluan sampai ke Sapporo karna gw delayed). Sempet kepikiran mau ngemper di Smile Hotel karena yang jaga bilang ga ada kamar, eh ga dibolehin HAHAHAHAHA/ Ya sudah, uji peruntungan ke Hotel Four Points nya Sheraton, nanya kamar, katanya kosong juga. Bingung, sebenarnya pada full apa karna ga bisa English buat jelasin sih. Untungnya hotel terakhir ini staff nya jago English, langsung izin buat stay di Lobby nya (karena gw liat ada sofa segede gede gaban dan ber pemanas ruangan juga). Di izinini, dan langsung say thank you dan langsung nongkrong di lobby nya yang segede aula itu. Sebenarnya masih pengen nyari hotel lain, tapi udah ga kuat jalan, ditambah suhunya ga kuat, plus udah jam 2an, sementara jam 5an gw udah harus balik ke Stasiun buat kejar kereta jam 6 subuh ke Sapporo. Ya sudah, ngemperlah malam itu 27 Feb 2017 Jam 5 udah stand by di Stasiun karena kereta nya jalan jam 6.10. Dinginnya ajegile, dalam stasiun pun dingin hahahahaha.... (Reserved Seat Super Hakuto bound for Sapporo St) Akhirnya berangcut! Excited banget ke Sapporo nya, sumvvah perjalanan sekitar hampir jam juga, jadi total total Tokyo - Sapporo sekitar 8 Jam. View nya amazing, dan gw baru ngeh belum makan dari semalam, dan di kereta ini untungnya jual makanan lol Dan langsung terpukau karena pemandangannya langsung salju semua. MOV_0030.mp4 MOV_0040.mp4 Sekitar jam 10an pagi nyampe dan langsung pindah naik subway buat menuju AirBnB. Senang banget, AirBnB nya berada persis di samping Odori Park dan dekat banget dari Stasiun Subway. Langsung naik ke AirBnB dan ternyata teman teman gw masih pada molor HAHAHAHA. Gw nyampe langsung gw recokin, beberes, dan langsung mulai jalan hari itu. Makan siang di Sukiya (lebih murah dari pada Yoshinoya tapi konsep dan makanan mirip), cuma sekitar 359 Y untuk paket beef bowl ukuran Large. Dan ini jadi tempat makan favorit saya sama Mitsuya dan Yoshinoya hahahahahaha. Kita langsung main main di Odori Park, taman nya semua ketutupan salju Dan langsung foto foto dong hahahahaha. (Odori Park, No Filter) (Travel Mate gw kali ini yang tadinya sama sama anak Jakarta tapi sekarang pindah ke Bali ) Puas di Odori Park, kita terusin jalan jalan aja seputaran kota Sapporo. Kirain Sapporo itu desa kecil yang ga ada apa apanya, ternyata kota Metro juga kayak Osaka/Kyoto dll Di Sapporo kita nyobain naik tram, dan ke Mt Moiwa dan pas lagi turun salju tipis tipis (Nyerokin salju buat dibawa pulang lol) (Strolling around Sapporo City) Sumpah yah, Sapporo itu dingin banget, bawaannya cuma pengen makan, tidur, makan, tidur LOL. Pokoknya hawa hawanya ngajakin males malesan doang hahahahahahaha 28 Feb 2017 Kita bangun juga udah agak siangan, betah di kamar, anget dan nyaman hahahahaha... Lupa keluar jam berapa, tapi yang pasti tujuan kita cuma mau ke Sapporo Beer Museum. Naik subway entah turun dimana, terus lanjut jalan kaki sekitar 1 KM. dan langsung sampai (Sapporo Beer Museum) Setelah ada semacam tour ngiterin museum, tibalah saat yang di tunggu tunggu, icip icip beer hahahahahaha. Asli, semua varian enak enak, ga nyesal kesini, harganya juga murehhh Hari ini kita sekalian check out karena mau langsung ke Hakodate. Tapi karena memang kita pemalas, di Hakodate pun tidak kemana mana, hanya untuk transit semalam buat istirahat sebelum lanjut ke Osaka lol 1 Mar 2017 Hari ini langsung cuss ke Osaka, udah cape dengan dinginnya Sapporo dan Hakodate hahahahaha (Bye Hakodate) Untuk di Osaka Kyoto dan Tokyo, standard lah ya, udah banyak yang tau hahaha... cuma makan ichiran Ramen sampe 2 kali , Dotonburi, Arashiyama, Starbucks Shibuya Crossing dll. Lebih enak foto yang berbicara lol (Arashiyama Bamboo Grove) (Dotonburi) Sekian. lol
  21. Mid April 2015 saya ,kakak saya dan 1 teman saya pergi ke Jepang,dengan persiapan 2bulan sebelumnya ternyata sudah membuat saya kehabisan option hostel fave karena kami pergi saat peak season (Spring). Rekomendasi orang2 utk booking via booking.com pun tak tercapai, karena situs yang tidak menerapkan cancelation fee ini rata-rata sold out utk hostel yg masih terbilang oke. Akhirnya saya pun booking via hostelworld.com dan sialnya 2minggu sebelum keberangkatan saya ada perubahan itinerary dengan menambah satu kota sehingga terkena cancelation fee yang walau gak seberapa jadi resek karena mereka menerapkan currency USD yang sedang melambung rate nya. 1) Backpackers Miyajima (Hiroshima) Address: 1-8-11 Miyajimaguchi,Hatsukaichi-shi, Hiroshima, Japan. Tel: +81-829-56-3650. Email : reservation@backpackers-miyajima.com www.backpackers-miyajima.com/index_e.html Fasilitas: Free wi-fi,AC, hot shower,big lockers, laundry facilities, linen included, towel for hire, hairdryer, Tea/coffee making facilities. Bicycle for hire Rate female / mixed dorm: 2,500yen/orang/mlm Rating di situs adalah favorite. Kemungkinan karena satu-satunya hostel di dekat Ferry terminal. Pro: 3-5menit jalan kaki dari JR Miyajimaguchi Station, 2menit jalan kaki ke JR Ferry Terminal menuju Pulau Miyajima. Cons: bangunan tingkat 3 tidak ada lift. Hostel ini baru saja selesai direnovasi di bulan Maret 2015. Entah apa yang di renovasi ,yang saya lihat sih model temboknya semen tidak tercat begitu. Tapi setelah menginap di 3hostel lainnya di Jepang, toilet mereka lebih advance. Seperti rata-rata toilet di Jepang yang selalu memasang penghangat, di hostel ini kelebihannya ada suara air mengalirnya. Di 3 hostel lainnya tidak. Sayangnya mereka tidak memberikan info dlm bhs inggris untuk fungsi dari berbagai tombolnya. Untungnya saya sempat membaca fitur-fitur toilet pas di Bandara Kansai (KIX). Saya booked female bed dorm 2 dan untuk teman saya mixed dorm. Ternyata kami selantai yaitu di lantai 2. Bedanya saya sama dia cuma kepisah partisi dinding tipis. Satu kamar ada 4 tempat tidur tingkat berhadap2an jadi bisa untuk 8 orang. Terus terang ini sempit. Setidaknya space untuk buka koper harus berbagi dengan 3roommate. Iya sih dorm itu untuk orang dengan tas backpack, saya sempet malu dengan koper 24†saya.Gak muat di loker, nyaris gak muat juga masuk kolong tempat tidur. Eh ternyata roommate saya yang lain ya backpack, ya koper besar lainnya. Cewe kali ye. Mo solo traveling ya gak bisa lepas dari bawaan seabrek. Untungnya dari 8 beds, yang terisi Cuma 5 walau tetap padat bgt sih karena saya dan kakak saya kalau buka koper kayak buka lapak jualan. Walau mereka tidak menyediakan lift, setidaknya staff nya membantu membawakan koper saya dan kakak saya ke lantai kami. Berhubung teman saya cowo ya dia bawa sendiri keatas. Diantara 3 hostel lainnya staff disini paling ramah. Selalu menyapa tiap kali ada orang keluar/masuk pintu. Anyway,saya kebagian tempat tidur diatas karena tiap tempat tidur ada nomernya. Pusingnya ketinggian tempat tidur nya rada gak normal mnrt saya. Mungkin karena ada space kolong tempat tidur. Jadi cukup struggle untuk naik ketmpt tidur atas. Di dorm jepang ,mewajibkan kita melapisi matras dan selimut (bed cover)dengan kain sprei. Di hostel ini pula yang memberikan kain sprei dengan karet sehingga ketika melapisi selimut bisa menutup sempurna. Yang lainnya wasalam tergantung rapih/tidaknya kita tidur. Dalam satu lantai yang kalau saya itung-itung kurang lebih ada 32tempat tidur harus berbagi 2 toilet dan 1 shower. Bayangkan kalo lagi penuh2nya. Karenanya saya selalu bangun paling pagi untuk cepat-cepat mandi. Untungnya tamu banyakan bule Caucasian yang *uhuk* relatif males mandi pagi. Jadi bangun jam 6.30-07.00 masih sepi tak ada saingan. Walau kamar mandi dan toilet mixed, herannya spotless. Tiap shower di hostel selalu ada space untuk ganti baju, jadi walau bentuk ruang shower nya kyk shower pesawat, kita masih bisa ganti, taro baju ganti dan handuk diluar. Dimiyajima ini shower dan space ganti bajunya paling besar dan rapih. Karena cuma semalam, dan baru datang dari Indo saya terus terang tidak menikmati fasilitas common room nya.Teman saya sempet kongkow2 di common room di lantai dasar, sempat dijamu sake gratis oleh staff disana. Makanya dia paling berkesan sekali di penginapan ini. Rute: dari Hiroshima Station naik naik JR Sanyo line turun di Miyajimaguchi Stn (26menit). Keluar station cari gedung kecil JR Ferry Terminal. Semuanya pake kanji,jadi cari aja tulisan JR di gedung 1lantai. Kearah terminal , ikutin sisi JR Ferry terminal sebelah kanan kearah dermaga. Kalau kata petunjuk ikutin pojok jalan, lihat Italian resto nah si hostel disebelah kirinya. Percayalah the-so-called Italian resto ini susah dibedakan. Apalagi hostel 3lantai warna putih ini. Tips nya apalin bentuk gedungnya. Google maps? Well agak2 muter2 atau versi jauhnya tapi nyampe kok. 2) Daikoku Hostel (Osaka) 1-2-3. Daikoku, Naniwa -ku, Osaka, Osaka, 556-0014. ph: +81-665679612 email: daikokuhostel@wf6.so-net.ne.jp Fasilitas : Free wi-fi, adaptor, linen incld, locker, Shower room is on the 1st floor. A Hair dryer is attached.Washlet is currently placed on the second and third floors. Electromagnetic cooker, refrigerator, microwave, and electric pot are available in a common room on the 4th floor. Rate 8beds mixed dorm : 2,800yen/orang/mlm Pro: 1menit jalan kaki dari Daikokucho Stn exit 5 (dengan elevator!) atau 1.5menit dari exit 6 (pake lift) Ada pilihan JR station sejauh 8menit dari hostel (Imamiya Stn) Cons: bangunan 4lantai tidak ada lift. Tapi staff ngebantuin bawain tas ke atas. Satu lantai hanya 8 tempat tidur, tapi posisinya yang U kecil ini tetap membuat sesak. Tiap matras cukup besar dengan tangga bisa dipindah-pindah. Kali ini saya pilih tidur dibawah. Ada sedikit debu dilantai tapi sprei dan selimut tidak sampai membuat gatal. Walau terlihat lebih modern dari segi interior. Tapi toilet seater nya dan shower justru masih kalah dari hostel di Hiroshima. Saya menginap disini 2malam. Gak menggunakan common room juga. Mungkin karena kebagian kamar di lt.3. Udah males naik selantai lagi untuk ke common room. Seperti biasa saya bangun jam 7 teng langsung mandi pagi gak pake antri. Thanks to my Caucasian roommate. Yay. Oiya. Ada yoshinoya 24jam sekitar 3menit jalan kaki, dan Lawson 100yen. Dari segi lokasi dan fasilitas tempat ini recommended . 3) J-Hoppers Kyoto Guest House (Kyoto) 51-2, Nakagoryo-cho, Higashikujo, Minami-ku, Kyoto, Japan Tel: +81-75-681-2282. Email: kyoto@j-hoppers.com Fasilitas: Free wifi, Hairdryer, AC, hot showers, kitchen, tea/coffee making, lockers, laundry facilities, linen incld, bicycle hire, kimono free rent Rate : female/mixed : 2,500yen/org/mlm Pro: 5menit jalan kaki dari local subway Kujo Stn exit 4 (lift). Cons: menekankan di situsnya 8menit dari Kyoto stn padahal 15-20menit jalan kaki. Exit Shinkansen Hachijo Exit / Hachijo East Exit. Gedung 5 lantai tanpa lift tanpa dibantu. Kedapatan lantai 3 tanpa dibawakan koper tuh rasanya mau gelinding ke bawah. Belum lagi karena focus bawa2 koper saya 2 kali kelewatan alias naiknya kelebihan ke lantai 4. Edan. Diledek sama stiker ditangga bergambar kalori yang terbuang dan kartun berotot. Common room, wc dan shower di lantai 2. Pertama kalinya liat kamar mandi rada tuwir. Shower room &ganti baju juga mayan sempit. 6-bed female dormnya lapang. Mo taro 4koper gede jejer-jejer masih bisa . Tiap lantai ada toilet dan dpt tambahan kapas cuma cuma buat apus make up. Terus terang semenjak disuruh angkat koper sendiri. Saya kurang sreg sama ni tempat. Plus lagi2 gak ada info bhs inggris untuk nyetel ac/heater saya kedapatan ada yang sotoy utak atik, akhirnya 2malam saya kedinginan karena heater tidak terasa walaupun sudah pakai selimut 2 lapis,dan piyama tertutup . Jadi walau ada fasilitas coba-coba kimono dan baju ninja gratis tidak membuat saya merekomendasi tempat ini. #dendam.com 4) Khaosan Tokyo Ninja (Tokyo) 2-5-1 Bakurocho Nihonbashi, Chuo-ku, Tokyo, Japan Fasilitas: Free wi-fi, free tea/coffee, free lockers, luggage storage, linen incld blankets. Rate: twin-private : 3,000yen/orang/mlm Mixed bed: 2,800yen/orang/mlm Pro: 1menit jalan kaki dari JR Bakurocho Stn Exit C4, 6menit jalan kaki dari Asakusabashi exit A2 (A3 dengan lift) Cons: 5lantai tanpa lift tanpa dibantu. Akhirnya kedapatan juga private room pas Tokyo adalah kota terakhir sebelum pulang ke Indo. Kamar private nya lapang. Walau tangga naik ke bed atas agak curam menurut saya. AC/heater ada keterangan bhs inggrisnya! Menyediakan banyak free map baik buatan sendiri maupun dari tourist information centre. Setiap lantai ada toilet dan shower room dengan 1 hairdryer. Kali ini selantai saya ada orang Asia nya jadinya dpt juga antri shower. Untuk mixed dorm ,modelnya kayu utk cabin cabin nya, rada mirip konsep kapsul. Lucunya ada jendela dan instead of tirai dimodelin pintu kayu geser kayak buka/tutup lemari bisa digembok pula Didekat hostel ada supermarket 24jam Hanamasa. Perlu diketahui supermarket di Jpn ini unlike di Indo atau Negara lain yang menjual bermacam2 barang selain keperluan dapur, disini supermarket hanya menjual keperluan masak, seperti beras, sayur, bumbu, daging, makanan instant. Setidaknya air mineral 2liter cuma sehrg 68yen. Teman saya sempet beli nasi instant dan kalengan tuna. Maklum mendekati hari-hari terakhir , uang mulai menipis. Sepanjang jalan ke Asakusabashi Stn dekat jembatan Asakusabashi , ada penjual taiyaki si ikan isi kacang merah. Cocok buat udara dingin. Juga minimarket 24jam disebrang jalan (lupa namanya) yang menjual onigiri yang lebih enak dari Lawson, Daymart,dll. Kecuali tanpa liftnya. Tempat ini recommended banget. Baca-baca ditulisan yang ditempel di pintu, mrk juga menawarkan penginapan gratis untuk tamu yang volunteer 3jam sehari bekerja membantu membersihkan hostel selama 5hari. Well mungkin gratis semlm aja kali ya. Tapi saya liat sih byk bule2 yang sibuk bersih2 di pagi hari kemungkinan krn kerja 3jam ini. Tips: jangan makan di resto jpn depan hostel, semangkuk udon dengan tempura harganya 1,000yen. Porsi tidak besar, rasa pun so-so. Overall kesamaan dari semua hostel yang saya inapin diatas, semua shared bathroom dan toilet nya spotless. Mau seberapa byknya tamu .
  22. Dimas101031

    <ASK> Itinerary 8D 7N Hokkaido to Osaka

    Halo, Mohon pendapat dari master-master mengenai itinerary saya 8D 7N dari Hokkaido ke Osaka (agak ambisius ya?) tapi berhubung saya pengen lihat salju di bulan november makanya saya flight langsung ke hokkaido -dan juga november belum peak season-. Berikut rencana itinerary saya : Day 1 - Sampai Sapporo Airport & keliling Sapporo Day 2 - ke Hakodate & lanjut naik shinkansen ke Tokyo Day 3 - Tokyo Day 4 - Tokyo Day 5 - Lake Kawaguchi Day 6 - Kyoto Day 7 - Osaka Day 8 - Osaka & malamnya flight pulang. Btw, saya mau nanya ? 1. apakah sudah ada yang pernah coba rute saya ini dengan kisaran waktu yang sama? Dan apakah ada yang pernah coba dari sapporo ke tokyo naik JR Pass? apakah capek? 2. Untuk trip ke Otaru apakah bisa sebentar? Estimasi 3 jam? 3.Sapporo - Tokyo apakah worth it untuk shinkansen (mampir Hakodate) ataukah lebih bagus naik pesawat? 4. Apakah di dalam kota Sapporo, Kyoto & Osaka JR Pass berguna maximal? Terima kasih. Mohon bantuannya ya
  23. Hallo Everybody !!! Akhirnya setelah beberapa jam istirahat karena kelelahan sekali, Saya bisa memberikan Reportase untuk para Jalaners-Jalaners sekalian. Judulnya Saya buat agak gimana gitu biar pada banyak yang membaca. Apalagi buat para Jalaners-Jalaners yang ingin pergi ke Jepang. Saya cuman mau berkata bahwa "berpikirlah seakan-akan Kita tak akan mengunjunginya lagi. Maka manfaatkanlah sebaik mungkin selama masih bisa di lakukan". Lambat laun Jalaners-Jalaners akan mengerti maksudnya. Oke Saya ke Jepang ada 1 tujuan pertama kali. Yaitu untuk refreshing. Namun ternyata ada tujuan tambahan yang di berikan oleh salah satu Rumah Sakit di mana Saya bernaung untuk menghadiri sebuah Konfrensi di Tokyo University. Alkisah Saya ke Jepang di mulai ketika Saya makan bersama Teman Saya di Pizza Hut. Ngobrol ngalur-ngidul sampai terceletuk kata "kemana nih Kita liburan ini ?" Ternyata Teman Saya ingin menyusul Kakaknya ke Belanda sedangkan Saya masih pikir-pikir. Lalu Teman Saya ini menyebut Jepang dan Korea Selatan. Kenapa Jepang ? Karena Teman Saya sudah pernah ke Jepang untuk suatu Konfrensi juga. Cuman bedanya Dia 10 hari Saya 15 hari. Dan Dia bedanya tidak banyak menjelajah sedangkan Saya banyak sekali menjelajah. Lalu kenapa Korea Selatan ? Kebetulan Kami berdua suka Running Man. Jadi Dia bilang kalau misal Saya ke Korea dan ternyata bagus, Tahun depan Dia yang pergi kesana. Singkat cerita akhirnya Saya memutuskan untuk ke Jepang. Langsunglah Saya minta tolong Teman Saya untuk mengurusi keberangkatan. Mulai Visa dan pernak-perniknya. Pertengahan Oktober ternyata Rumah Sakit di mana Saya bernaung memilih Saya dan beberapa Teman Saya untuk menjadi wakil Indonesia dalam sebuah Kofrensi di Tokyo University yang Saya sebutkan tadi. Berhubung Konfrensinya cuman 22-24 November 2013 jadi Saya akan di pesanin tiket tanggal 20 November untuk pergi dan pulang 25 November. Berhubung Saya sudah mesen Tiket Air Asia PP untuk pergi 20 November dan pulang 5 Desember, maka Saya memohon untuk mengganti uang yang pergi yang sudah Saya keluarkan. Dan Alhamdulillah akhirnya di ganti. Singkat cerita menjelang keberangkatan Saya sibuk membaca FR-FR Jalaners-Jalaners di Jalan2.Com mengenai Jepang. Dan Saya sudah ada target mau kemana aja. Akhirnya tanggal 19 November malam, Saya dan Teman-Teman tiba di Soekarno-Hatta Internasional Airport. Kami menunggu sambil ngenet, bbman terus muterin bandara Terminal 3, makan dan juga tidur sejenak. Dan tanggal serta hari yang di tunggu-tunggu pun tiba. Rabu, 20 November 2013 Saya dan beberapa Teman akan berangkat ke Jepang. Niat sendiri jadi rame-rame. Dan itu seru banget. Oh ya sebelumnya Pesawat Saya itu di bayarinnya Garuda Indonesia. Berhubung Saya minta di ganti uang saku pembelian perginya via Pesawat Air Asia. Jadi akhirnya semua naik Air Asia. Berhubung Saya sudah check in via web jadinya sebelum mengetahui kalau ada tugas Negara jadi Saya duduk misah dengan Teman-Teman. Untungnya Teman-Teman Saya gak komplain. Menurut Mereka enak juga transit di Malaysia 5 jam. Bisa muter-muter. Tak di sangka, Saya di Pesawat dari Jakarta menuju Kuala Lumpur duduk sendirian. Selama 2 jam Saya membaca buku dan tidur. Tak terasa tibalah Saya di Kuala Lumpur Internasional Airport di singkat KLIA. 5 Jam di sana ngapain aja ? Banyak yang bisa di kerjakan. Apalagi Saya hobi foto via Android. Ya jelas foto-foto . Selain foto-foto, Saya juga mencoba Nasi Lemak (pertama kali makan Nasi Lemak di Negaranya langsung) dan ngopi di salah satu Restoran (lupa namanya). Sisanya ya istirahat, baca buku dsb. Tibalah Saya pukul 14.45 WMS (waktu Malaysia) atau 13.45 WIB bertolak menuju Haneda, Tokyo, Jepang. Di dalam Pesawat Saya duduk dengan 2 Orang Thailand. Agak boring juga sampai jam 23.00 WJP (waktu Jepang) atau 21.00 WIB duduk di pinggir gak deket jendela. Salah satu Orang Thailand yang di dekat jendela mengeluarkan Kamera laras panjangnya untuk memotret sayap Pesawat dan awaners-awaners. Selama menanti ketibaan di Bandara Haneda, Jepang, kebetulan Orang Thailand samping Saya persis ngeluarin Laptopnya buat nonton film. Berhubung lebih kurang Saya juga suka Film Thailand ya jadi ikutan nonton deh. Setelah filmnya abis kemudian Saya tidur. Oh ya Saya juga memfoto beberapa kegiatan di dalam Pesawat. Singkat cerita tibalah Saya di Haneda International Airport, Japan. Pas keluar dari Pesawat menuju Bus untuk mengantar para Penumpang ke ruang kedatangan, udara dingin seperti kulkas bahkan kulkas aja kalah udara dinginnya, menusuk sampai tulang sumsum. Buru-buru deh sweeter, sarung tangan, topi kupluk dan juga syal di pakai. Tiba di Bandara, ada pemeriksaan paspor. Di pemeriksaan Paspor ini, pulpen Saya di pinjam Orang USA. Pas Dia lagi nulis kertas dari Kementerian Luar Negeri Jepang, Saya sudah maju buat di periksa. Berhubung udah ngantuk dan juga ternyata tas si Bapak USA di geledah Polisi Jepang jadi ya Saya mengikhlaskan pulpen Saya. Yang punya belom ke Amerika, malah pulpennya duluan ke sana. Dari Bandara, Saya misah dengan rombongan. Kebetulan Teman Saya menjemput. Saya langsung naik Kereta menuju tempat tinggal Saya di Jepang. Hari kedua di Jepang, Saya kemudian mencoba memulai menjelajah Jepang dengan menuju ke Odaiba. Pulau buatan yang adanya di selat Tokyo. Odaiba Kotanya masih banyak lahan kosong dan juga bagus. Suasananya juga nyaman dan tentram. Di Odaiba, Saya menuju Mall Odaiba Island di mana di Mall tersebut terdapat Museum Lilin terkenal di Dunia, Madame Tussauds. Itu pertama kalinya Saya ke Museum Madam Tussauds. Puas jeprat-jepret, gak di sangka udah hampir gelap langitnya, Saya kemudian melanjutkan ke Museum Trick of Art yang satu lokasi dengan Museum Madame Tussauds. Ke Odaiba, Saya naik Kereta dari Shibuya menuju Stasiun Tokyo Teleport. Pokoknya sebelum Saya pergi, Saya selalu mencapture peta dari Google Maps. Sebelum Saya balik ke Shibuya, di Stasiun Tokyo Teleport, Saya mengisi Kartu Suica Saya. Kartu Suica ini di berikan Teman Saya ketika Saya baru tiba di Jepang. Hari kedua Saya habiskan di Odaiba. Bodohnya Saya, Saya lupa ke Patung Liberty sama Patung Gundam yang ada di Odaiba juga. Ya wassalam deh. Nah hari Jum'atnya Saya dan rombongan menuju KBRI untuk bertemu Pak Luthfi sang Duta Besar. Namun ternyata Saya hanya bertemu Atase KBRInya aja. Usai Jum'atan, Saya dan rombangan dengan Bus segera menuju Tokyo University karena acara resmi Konfrensi di Tokyo University segera di mulai pukul 15.30 WJP. Sebelumnya Saya menyempatkan untuk foto-foto di depan Universitas yang katanya terbaik di Dunia. Sayangnya di dalam aula no camera. Jadi sorry. Sampai tanggal 24 gak ada kegiatan seru selain Konfrensi dan Konfrensi. Dan Senin 25 November seusai Teman-Teman Saya pulang, kembali Saya menjelajah Jepang. (to be continue) (Di Bandara Soekarno-Hatta Terminal 3) (Selamat Sampai Malaysia) (Nasi Lemak) (Kopi di Salah Satu Restoran di Malaysia) (Ready to Japan) (Suasana di Pesawat Air Asia) (Kalau Gak Salah Sejam Lagi Mau Mendarat di Haneda Deh Nih di Ambilnya) (Udah di Jepang. Papan Kedatangan dan Peta Kereta di Jepang) (Mau ke Odaiba) (Ini Keretanya. Mirip KRL Jabotabek Tapi Cepet Banget) (Kincir Odaiba) (Kota Odaiba) (Madame Tussauds di Mall Odaiba Islands) (Madame Tussauds) (Bersama Johnny Depp) (Bersama Pangeran William dan Kate Middleton) (Bersama Pangeran William dan Kate Middleton) (Bersama Putri Diana) (Bersama Presiden Barrack Obama) (Di Museum Art & Trick) (Di Museum Art & Trick) (Tokyo University) (Hall Tempat Acara di Tokyo University) (Sepeda Berjejer Rapi di Tokyo University) (Lihatlah Apartemen Itu, Itulah Tempat Saya Menginap) (Pagi Hari di Hari Kedua di Jepang) (Pagi Hari di Hari Kedua di Jepang)
  24. Hola Deffa Here!!! Wah dah lama gak posting di forum, karena kesibukan baru di Jakarta. Iya, saya sekarang sudah stay di Jakarta yang tadi nya di Bandung (FYI aja sih ). Anyway, bulan February lalu saya dan istri berkesempatan kembali lagi ke Jepang. Kali ini kami lakukan dalam 9 hari dengan rute Kansai - Kanto: Osaka - Kobe - Kyoto - Takayama - Shirakawago - Yokohama - Tokyo - Odaiba. Nah, yang bikin agak beda adalah perjalanan kali ini kami ber 2,5 orang, maksudnya istri saya sedang hamil, jadi ini adalah Babymoon Trip. Sebenarnya babymoon trip ini tidak di planning sih, tiket AA sudah di beli dari tahun lalu dan kebetulan istri saya hamil deh jadi nya Babymoon. Untuk mengenang perjalanan Babymoon Trip saya dan istri yang pertama ini, maka saya berinisiatif membuat satu Video. Mungkin, jika kalian berkenan untuk menonton nya saya berterima kasih sekali, karena beberapa lokasi di video ini adalah tempat wisata terkenal di Jepang. Oh ya, kalau untuk cerita lengkap perjalanan kami nanti ya, karena pasti panjang dan perlu waktu untuk nulisnya.
  25. Halo guys ane vincent, mau cari temen utk berlibur ke jepang (springtrip) april/mei (tokyo - shirakawa - kyoto - osaka) rencana 9N 10D. Cari yang asik, friendly, ga ribet aja. Itenerary yuk dirembukin, Kalo ada yang minat kontak wa ya 081234300280. Ane orgnya asik kok gan, santaii