Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'jawa tengah'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Product Groups

  • Seller

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 21 results

  1. Pantai Kartini adalah Pantai yang terletak di Pantai Utara Jawa, tepatnya di Desa Bulu, Kecamatan Jepara, Kabupaten Jepara - Jawa Tengah. Pantai Kartini hanya berjarak 2 km dari pusat Kota Jepara. Sengaja diberi nama Pantai Kartini karena daerah tersebut merupakan daerah di mana dulu RA. Kartini tinggal. Kota Jepara merupakan tempat kelahiran tokoh emansipasi wanita yaitu RA. Kartini. Pantai Kartini merupakan salah satu tempat wisata favorit yang terdapat di wilayah Jepara. Banyak wisatawan luar kota yang datang ke Pantai Kartini untuk menikmati keindahan yang disuguhkan oleh Sang Maha Kuasa. Di pantai ini, terkadang diadakan berbagai macam event dan kopdar dari komunitas-komunitas tertentu. Pantai Kartini merupakan pantai berpasir putih yang mempunyai pesona alam yang cukup indah. Di tempat ini juga terdapat Kura – kura Ocean Park (KOP) yang di dalamnya terdapat aquarium yang berisi berbagai macam ikan. Ada ikan pari, ikan kakap, ikan hiu, hingga ikan anemon dapat dijumpai di Kura - kura Ocean Park. Kura - kura Ocean Park merupakan bangunan dua lantai dengan beberapa wahana di dalamnya. Di lantai dua, kamu bisa menikmati film 3D. Tiket masuk ke Kura - kura Ocean Park cukup terjangkau. Cukup dengan merogoh kocek Rp 5000, kamu bisa menikmati berbagai macam wahana yang ada didalamnya. Sanagt cocok untuk kamu yang membawa anak-anak. Di samping mengajak mereka berwisata, kamu juga dapat sekaligus mengedukasi mereka mengenai berbagai macam satwa laut. Di mana mereka akan lebih tahu, dan mencintai semua makhluk hidup yang ada disekitarnya. Di lantai dua juga terdapat tempat untuk berfoto ria dengan background Pantai Kartini yang terlihat lebih jelas. Tetapi kamu harus siap mengantri apabila hendak berpose untuk mendapatkan gambar terbaik. karena bukan hanya kamu yang ingin eksis untuk mendapatkan hasil kenang-kenangan terbaik di Pantai Kartini. Ketika hari libur, tentu saja antrian akan lebih banyak, karena Pantai Kartini akan dikunjungi oleh lebih banyak wisatawan, baik dari dalam, maupun dari luar kota Jepara. Tetapi itu untuk hari kerja ya, apabila hari libur, harganya melonjak menjadi Rp 17.500/ orangnya. Hehe… naiknya signifikan sekali ya, lebih dari 200%. Ada beberapa spot yang sangat sayang apabila dilewatkan ketika kamu menyambangi Pantai Kartini. Tepatnya di area sekitar tulisan Pantai Kartini, yang berdekatan dengan kolam renang dengan jarak tak begitu jauh dari lautan lepas. Apabila kamu dari luar kota dan turun di Terminal Bus kota Jepara, kamu tidak perlu khawatir, karena di sana sudah ada angkutan umum yang siap mengantarkan kamu ke Pantai Kartini dengan tarif yang cukup terjangkau, yaitu hanya Rp. 4000,-. Di sepanjang pantai, terdapat beberapa hotel yang bisa kamu jadikan tempat beristirahat. Fasilitasnya-pun tidak mengecewakan, kamu bisa istirahat di tempat yang nyaman dengan Background Pantai Kartini yang memanjakan mata. Di Pantai Kartini kamu juga dapat menikmati matahari terbenam (sunset), di mana langit jingga berhiaskan matahari yang mulai menyembunyikan sinarnya. Lautan yang tampak tenang di sebelah barat menambah kesyahduan di kala senja. Di pantai Kartini, kamu bisa menikmati semilir angin yang membuat suasana hati lebih rileks dan nyaman. Deburan ombak yang tidak terlalu besar kian menambah ceria. Pantai Kartini merupakan salah satu tempat yang paling tepat apabila kamu yang ingin melakukan liburan ke tempat yang indah dengan akses yang mudah. Jangan lupa ajak orang terdekat untuk ikut menikmati keindahan Pantai Kartini yang populer di wilayah Jepara. SUMBER
  2. Jadi di part 1 ini kita @Aviafamily melakukan perjalanan yang singkat ke Dieng dan Jogja pada libur pemilu 18 april - 21 april 2019 kemarin. Semoga bisa menjadi referensi jalur yang singkat bagi sobat sekalian https://www.youtube.com/watch?v=br46Cw6L06g&t=27s
  3. Dihari kedua setelah selesai istirahat kami memutuskan untuk mengeksplor daerah wisata sekitar sebelum melanjutkan perjalanan ke jogja, Mau tau keseruan kita? Check link dibawah Kritik dan saran silahkan comment dibawah hehehe
  4. Karena tidak dapat tiket kereta pemberangkatan tgl 4 sept 2015 menuju semarang, akhirnya kami terpaksa naik ELF start point plaza semanggi. Perjalanan mulai jam 21.00 dengan kondisi tol dalam kota & cikampek padat merayap. Kami baru memasuki tol cipali sekitar jam 12 malam. Kondisi tol cipali lengang namun setelah keluar palimanan kami di hadapkan kembali padat merayap karena pengecoran jalan, hanya 1 jalur yang bisa di lewati. Perkiraan kami jam 9 pagi sudah sampai semarang tetapi Jam 11 siang kami baru sampai Aji Barang dan beristrirahat sebentar untuk makan siang. Perjalanan kami lanjutkan kembali setelah mengisi perut dan sampai di pos pendakian wekas sekitar jam 3 sore Setelah packing ulang, makan & istrirahat sebentar walau kondisi belum fit banget karena kelelahan di halan hampir 18 jam, sekitar jam 6 malam kami mulai tracking dari basecamp ke pos 2 tempat kami nge camp. Perjalanan tidak seperti kami bayangkan sebelum nya, malam hari, debu yang sangat tebal, kondisi badan yang cape. Medan tracking nya mirip sekali dengan Prau tapi ini lebih sadis. Tapi kami tetap terus melangkah nanjak walau hanya setiap 10 langkah stop atur nafas. Sekitar jam 11 malam kami tiba di post 2, kami ngecamp di sini. Suasana cukup ramai dengan pendaki lain. Dari kejauhan kami melihat api di gunung Sindoro. Kebakaran gunung membuat kami prihatin, apalagi merbabu juga mengalami hal yang sama beberapa minggu yang lalu. Makanya kami berinisiatif membawa bibit pohon dari basecamp untuk di tanam di bekas lokasi kebakaran. Belum cukup kami memulihkan stamina tubuh yg kelelahan, jam 3 pagi kami sudah harus bersiap untuk summit attack. Kondisi track yang lebih sadis lagi dari basecamp ke pos 2 kami tempuh hampir 3 jam. Sampai di jembatan setan, sayup sayup matahari mulai menampakkan sinarnya. Sunrise yang tidak boleh kami lewatkan walaupun belum menuju puncak kenteng songo. Kamera segera kami keluarkan dari tas dengan tangan bergetar karena kedinginan dan badan basah keringatan. Tapi kami tidak boleh melewatkan moment penting ini untuk di abadikan. Semua kelelahan kami terbayar dengan indah nya ciptaan Allah "Nikmat Ku mana lagi yang kau dustakan"
  5. Bermain-main dengan awan. Foto: Aldani Cuaca tampak cerah ketika mobil yang membawa kami dari stasiun Poncol Semarang, memasuki basecamp Mawar jalur pendakian Gunung Ungaran. Suasana tampak sepi, hanya beberapa orang terlihat di sekitar camping ground. Hal pertama yang kami cari adalah Riyan, kami janjian di sini untuk mendaki bersama. Saya dan Abdi mengurus SIMAKSI dan membayar biaya sebesar Rp.5.000 per orang. Kebetulan basecamp sepi, masih ada waktu untuk bersih-bersih. repacking dan membagi beban logistik. Kurang lebih pukul 11.00 kami bersembilan, saya, Dwi, Muly, Nur, Tio, Anis, Dani, Abdi dan Riyan mulai meninggalkan basecamp. Kami sepakat akan berjalan santai selama pendakian, kemudian berjalan mengikuti Riyan. Pohon pinus menghiasi sepanjang jalur pendakian, 20 menit berjalan sampailah kami di pos 1. Pos disediakan untuk beristirahat, kami pun tak menyia-nyiakannya meskipun hanya untuk makan cokelat. Melanjutkan perjalanan memasuki hutan heterogen dengan trek masih landai. Istirahat bagian dari perjalanan yang menyenangkan, melemaskan otot-otot kaki sambil tarik napas Kami sampai di pos 2, sebuah bangunan beratap seng dan beristirahat di sini. Cepat sekali untuk menemukan pos 2 pikir saya, jaraknya kurang lebih 30 menit dari pos 1. Meninggalkan pos 2, trek masih landai. Suara gemuruh air dari pipa-pipa yang terpasang di pinggir jalan menggundang perhatian saya. Sampailah kami di area terbuka, sebuah pertigaan menuju perkebunan teh. Dari landai, trek berganti mulai menanjak dan berbatu kerikil. Jalannya lebar, beberapa kendaraan motor berseliweran. Petak-petak perkebunan teh menjadikan pemandangan yang menyejukkan mata, lumayan buat menghilangkan kebosanan. Beberapa orang mendirikan tenda di sini. Kami berjalan mengikuti papan petunjuk arah menuju puncak yang terpasang di pertigaan Promasan. Saya, Muly, Dwi dan Nur sempat tertinggal rombongan karena terlalu lama berfoto di sini. Jalan Terjal Menuju Puncak Meninggalkan perkebunan teh, jalanan semakin menanjak. Sesekali pandangan saya masih mengarah pada hamparan pucuk-pucuk daun teh. Bonus kali ini adalah hijaunya hamparan perkebunan teh. Treknya menanjak bukan pada tanah miring, tapi kami harus menaiki tangga-tangga dari batu. Dari batu ukuran kecil hingga berukuran besar. Bukan hal mudah untuk melewati trek berbatu. Beberapa kali saya harus meraih batang pohon untuk pegangan sebelum kaki menaiki batu atau pegangan erat pada akar pohon yang menjalar. Bahkan tangan mencengkeram erat batu dan kaki mulai menaiki batu lainnya. Baru satu jam berjalan rasanya sudah ngos-ngosan, saya lihat Nur mulai keletihan. Saya mengulurkan tangan membantu Nur menaiki batu. Riyan masih setia menemani yang tertinggal sedangkan Abdi berjalan di depan diikuti yang lain. Kami masuk ke hutan rapat tapi trek masih berbatu, sepertinya trek akan berbatu sampai puncak. Tio duduk di salah satu dahan pohon yang rendah, yang lainnya mengikuti cara Tio termasuk saya. “Buat video mannequin challenge bagus nih,” kata Tio. Akhirnya tidak jadi karena tidak ada yang mau mengambil video, tiga laki-laki Riyan, Abdi dan Dani sudah jalan duluan dan kami berenam mengikutinya. Kami berpapasan dengan rombongan yang habis turun dari puncak, sepertinya mereka tidak nge-camp di atas, terlihat dari daypack yang mereka bawa. Banyak yang bilang kalau gunung Ungaran sangat cocok untuk pemula, mungkin karena hanya memiliki ketinggian 2050 mdpl. Tapi meskipun hanya memiliki ketinggian 2050 mdpl, jangan pernah anggap remeh. Treknya yang berbatu bukanlah hal mudah untuk pendaki pemula, karena benar-benar menguras tenaga. Kebetulan kami mengajak Anis yang baru pertama kali naik gunung. “Iya, main ke pantai aja naik gunung capek,” itulah komentar Anis ketika kami tanya apa rasanya naik gunung. Beberapa kali Muly membantu Anis melewati trek terjal, meskipun sering terpeleset dan jatuh tapi Anis tampak masih bersemangat. Semakin ke puncak jalur berbatu semakin sulit. Foto: Tiolas Melati Kami sampai di area terbuka, tak ada pohon yang menghalangi pandangan mata. Dari tempat kami berdiri, panca indera saya tertuju pada dasar lembah hijau seperti savana, puncak bukit dan petak-petak rumah penduduk. Tio mengarahkan telunjuknya sambil berkata “kita jalan sejauh itu dari bawah,” sedangkan Anis hanya berkomentar “belum sampai puncak, sedikit lagi”. Angin bertiup kencang suaranya bergemuruh, kabut mulai datang dan menghalangi pandangan mata. Abdi, Riyan dan Dani sudah tidak ada di antara kami, mereka sudah melanjutkan perjalanan. Nur berjalan duluan dan kami menyusulnya. Meskipun saya sudah tahu dari beberapa artikel yang saya baca bahwa trek gunung Ungaran berbatu, tapi sungguh saya tidak mengira bahwa trek berbatu ini akan dilalui sepanjang jalur pendakian. Bongkahan batu besar seolah-olah menghalangi dan memperlambat langkah kami. Semakin ke puncak, batu-batu yang menghadang di depan ukurannya semakin besar. Kami berjalan di antara himpitan batu-batu besar ataupun merangkak menaiki batu. Jalurnya semakin terjal karena kemiringannya pun kurang lebih 45 derajat. Tak ada pemandangan selain batu-batu yang berserakan, sedangkan di atas kepala ada batu besar dan runcing tegak berdiri. Puncak sudah ada di atas pikir saya, tapi napas semakin ngos-ngosan, energi saya sudah mulai terkuras habis. Trekking melewati jalur berbatu, rasanya lutut mau copot Tertatih-tatih kami melewati jalan terjal berbatu, Dwi dan Nur berjalan di depan. Sesekali pandangannya menoleh ke belakang menunggu kami yang berjalan semakin pelan. Sampailah kami di atas dengan selamat, pekik Allahuakbar terdengar dari suara Muly. Dia terlalu senang akhirnya bisa sampai puncak dan melewati jalan terjal berbatu. Kehilangan Jejak Di puncak ini pemandangan indah yang kami lihat di bawah tadi justru semakin jelas terlihat. Puncak yang memiliki area cukup luas untuk mendirikan empat sampai lima buah tenda. Sekilas pemandangan batu-batu yang berserakan di atas puncak, mengingatkan saya pada Stone Garden yang ada di Padalarang Bandung. Kemudian pandangan saya tertuju pada pergerakan awan putih yang menggumpal di bawah. Lagi-lagi kami terlalu asik, sehingga tidak menyadari akan keberadaan tiga laki-laki dalam robongan kami. Angin bertiup semakin kencang, kabutpun sudah menghalangi pandangan mata. Ada rasa kahwatir dalam diri saya karena di puncak ini tidak ada tempat berlindung. Kami berenam berjalan ke tengah, hanya ada satu tenda kuning berdiri di sana. Dan kami sudah menebak itu bukan tenda milik Abdi, Riyan ataupun Dani. Lalu di mana mereka? cepat sekali mereka berjalan. Di bawah tadi Tio melihat Dani ada di puncak ini. Wajah-wajah cemas dan kesal mulai terlihat di antara kami. Dari angin yang bertiup kencang dan kabut yang mulai menyelimuti, kini butiran air mulai menetes mengenai tubuh saya. Saya mulai menggigil, buru-buru saya keluarkan jas hujan dan mengenakannya. Berdiri di puncak sambil menikmati panorama indah awan dan perbukitan. Foto: Aldani Kami masih berdiri penuh kebingungan sambil menebak di mana mereka mendirikan tenda. Teriakan panggilan nama Dani, Abdi dan Riyan sering kami pekikkan, tapi yang dipanggil tak pernah menyaut. Tio yakin kalau mereka ada di puncak sana di balik batu, lalu pandangan saya tertuju pada batu besar yang ada di atas. Lagi-lagi puncak ditandai dengan berdirinya batu besar. Setelah berdiri di puncak tapi masih ada puncak lagi, sedangkan fisik mulai melemah. Mungkin ini yang namanya puncak Botak, sedangkan puncak yang di atas baru puncak Ungaran. Tio mulai berjalan ke arah puncak, saya menyuruh yang lainnya untuk naik supaya kami tidak terpisah lagi. Kabut mulai tebal dan menghalangi pandangan. Saya mengikuti langkah Tio tapi baru setengah perjalanan, samar-samar Tio meneriakkan sesuatu ke arah saya. Sayang suara itu hilang terbawa angin sebelum telinga ini berhasil menangkapnya. Entahlah apa yang ingin Tio sampaikan, tak lama Tio muncul di balik batu. Tio tidak berhasil menemukan mereka, kami berbalik arah hendak turun. Dalam kondisi angin seperti ini yang kami butuhkan adalah tenda untuk berlindung, celakanya semua tenda ada pada laki-laki. Kami berpapasan dengan pendaki lain yang akan ke puncak, kepada mereka kami titip pesan siapa tau mereka bertemu dengan Riyan, Abdi dan Dani bahwa kami ada di bawah. Puncak yang dipenuhi batu. Belum jauh kami melangkah ada suara Riyan memanggil, ada perasaan lega karena tak perlu terlunta-lunta mencari tempat berlindung. Seketika itu juga Riyan dikeroyok pertanyaan “ada di mana sih kalian?” mereka ada di puncak dan sudah mendirikan tenda, syukur-syukur sudah ada teh panas dan nasi yang matang. Camping Area letaknya ada di balik tugu, Riyan membantu membawakan keril milik Anis dan Nur. Saya bergegas melangkah melewati batu-batu besar, Alhamdulillah setelah kurang lebih 5 jam berjalan melewati trek terjal berbatu, akhirnya sampai juga di tugu puncak gunung Ungaran. Di balik tugu ada rimbunan pohon, saya bisa menarik napas lega akhirnya berhasil menemukan tenda kami setelah sebelumnya saya nyasar ke tenda rombongan lain. Saya menemukan Dani dan Abdi meringkuk di dalam tenda, yaa kami kira mereka sedang masak nasi atau membuat minuman hangat. Setelah sholat Ashar dijamak Djuhur kami mulai merebus air untuk membuat minuman hangat. Angin Bertiup Sepanjang Malam Angin terus bertiup kencang, tak mudah untuk menyalakan kompor. Hanya trangia yang mampu bertahan dengan api besar. Sudah ada teh, kopi, susu, sereal, cokelat panas siap untuk menghangatkan badan. Riyan bilang mendirikan tenda di sini aman saat angin kencang, tapi habislah kita klo hujan. Soalnya ini lembah tempat aliran air turun. Untungnya flysheet terpasang rendah, jadi mampu menghalang angin masuk ke tenda. Tio bilang “jago nih yang pasang flysheet, tapi tidak dengan yang pasang tenda karena masih ada air yang rembes ke dalam”. Senja mulai beranjak mengejar malam, suasana berganti gelap sedangkan angin terus berhembus. Daun-daun membawa tetesan air dari kabut mengenai tenda, suara gemericiknya seperti hujan turun. Malam semakin syahdu, kami sudah sibuk menyiapkan makan malam. Dinginpun mulai menyusup menembus tulang, buru-buru jaket saya pakai sebelum badan menggigil Tio, Riyan dan Dani duduk rapat membuat formasi untuk menghalangi angin mengenai kompor, di trangia ada nasi siap menunggu matang. Muly dan Dwi mengupas bawang, sedangkan saya dan Anis mengupas labu siam. Karena Nur sedang tidak fit, makanya dia hanya rebahan di tenda. Abdi hanya melihat aktifitas kami dari tenda, akhirnya kami panggil dengan sebutan Mandor. Dani menyerah tidak kuat menahan dingin, dia buru-buru masuk tenda dan posisinya digantikan Abdi untuk menggoreng ayam. Nasi sudah matang tapi harus menunggu sayur matang, setelah sayur matang harus menunggu ayam goreng matang. Benar kata Riyan setelah semuanya matang nanti sudah dingin, ya sudahlah akhirnya kami buru-buru untuk makan lagi pula jam sudah menunjukkan pukul delapan malam. Siap-siap masak untuk makan malam, yang lain keletihan di dalam tenda. Foto: Aldani Malam semakin larut, kami sudah berada di dalam tenda masing-masing. Saya menyusup di antara Nur dan Dwi, meringkuk di dalam sleeping bag mencari kehangatan. Tak ada malam yang sunyi, gemuruh suara angin terus berhembus, gemericik tetesan angin terus terdengar. Saya mulai memejamkan mata, berusaha tidur untuk menghilangkan letih. Menjelang subuh saya terbangun dan tak terdengar lagi suara angin ataupun tetesan air. Suasana berganti riuh karena satu persatu dari kami mulai terbangun. Tio menawarkan untuk melihat sunrise tapi tak ada yang tertarik karena cuaca mendung. Selamat pagi, kami keluar tenda untuk menghirup udara segar. Ketika terang saya bisa melihat dengan jelas di sekeliling saya. Kami seperti berada di hutan hujan tropis, dimana pohon-pohon ditumbuhi lumut dan udaranya lembab. Seperti berada di Bukit Raya yang ada di Kalimantan. Mari berdoa semoga turun selamat, lupakan treknya karena ada view cantik di depan. Foto: Aldani Turun Dengan Selamat Pukul sembilan pagi, setelah sarapan kami mulai meninggalkan puncak. Cuaca tampak cerah, puncak tugu sudah dipenuhi rombongan laki-laki. Akhirnya kami memilih tempat lain untuk berfoto. Berdirilah di dekat tebing, maka ada gumpalan awan putih yang indah di bawah. Saya buru-buru mengabadikannya dengan smartphone yang saya bawa sebelum awan gelap datang. Cuaca memang cepat sekali berubah dan anginpun mulai bertiup kencang. Di sudut lain, terlihat puncak gunung Andong, Merbabu dan Merapi di antara gumpalan awan putih. Nur dan Dwi turun duluan disusul Riyan dan Abdi, saya pun tak ingin berlama-lama di sini segera beranjak untuk menyusul mereka. Saat turun sama sulitnya saat mendaki, tidak ada pilihan selain melewati jalan terjal dan berbatu. Kabut semalam menyisakan batu-batu yang basah, tanah yang becek dan licin. Terkadang saya harus duduk dulu supaya kaki bisa menyentuh dasar. harus hati-hati karena keselamatan adalah hal utama. Foto: Aldani Anis mulai kepayahan menuruni batu dengan keril yang dia bawa, akhirnya Abdi membantu untuk membawanya. Meskipun sudah berjalan tanpa beban, nyatanya Anis masih sempoyongan. Entah sudah berapa kali dia harus terpeleset dan jatuh. Kami harus mengajarinya cara mencari pijakan kaki supaya tidak terpeleset. Hujan mulai turun dengan lebat, butiran-butiran airnya mengenai wajah dan kami harus mengenakan jas hujan supaya badan tidak terlalu basah. Nur, Dwi, Abdi dan Dani sudah terlalu jauh berjalan di depan. Saya masih menemani Anis menuruni batu, sedangkan di belakang masih ada Tio, Muly dan Riyan yang berjalan santai. Saat turun kami harus bergantian dengan rombongan lain yang akan naik. Tiga jam berjalan sampailah saya di kawasan perkebunan teh. Ada yang aneh dengan sepatu yang saya pakai, ketika saya cek aaahh ternyata sepatu ini sudah tak mampu lagi diajak berjalan jauh. Saya menggantinya dengan sandal jepit yang saya bawa. Untungnya trek sudah landai, jadi saya bisa mempercepat langkah. Sambil lari-lari kecil saya mulai meninggalkan gunung Ungaran menuju basecamp Mawar. Selamat tinggal Ungaran, semoga suatu saat bisa kembali. Tak pernah ada jalan menurun jika tak pernah didaki Cara Menuju Gunung Ungaran: Gunung Ungaran di Semarang Jawa Tengah dapat ditempuh melalui tiga jalur yaitu jalur Jimbaran atau basecamp Mawar, jalur Gedong Songo dan Jalur Medini atau Promasan. Sedangkan kami memilih jalur basecamp Mawar. Jika Anda berasal dari Jakarta, bisa naik kereta api tujuan stasiun Poncol atau stasiun Tawang Semarang. Cara termudah menuju basecamp Mawar adalah dengan menyewa mobil. Kami menyewa untuk pulang pergi dengan biaya Rp. 700.000 sudah termasuk supir, BBM dan tiket tol, lokasi penjemputannya di stasiun Poncol Semarang. Di stasiun Poncol sendiri banyak yang menawarkan sewa mobil, pintar-pintarlah untuk menawar. Alternatif lainnya dari stasiun Poncol atau Tawang menuju terminal Terboyo naik mikrolet, dari Terboyo ganti bis tujuan Ambarawa atau Salatiga mintalah turun di daerah Tegal Panas atau Rumah Sakit Ken Saras atau Pasar Babadan. Kemudian bisa memilih moda trasportasi mikrolet menuju pasar Jimbaran. Dari Pasar jimbaran ke basecamp Mawar bisa ditempuh dengan ojek.
  6. Hola Deffa Here !!! 12-15 Februari 2015 kemarin saya ada manggung di Jogja, namun tanggal 14 februari nya saya kosong jadwal, jadi saya sempatkan untuk jalan2 sendiri. Karena Jogja udah sering saya singgahi dan eksplor (walau belum semuanya). Saya mencoba ke daerah lain yang tidak jauh dari Jogja dan juga mempunyai kebudayaan yang mirip dengan Jogja yaitu Kota Solo atau Surakarta. Berawal postingan saya di Facebook Groups Komunitas Jalan2 Indonesia >> KJJI Untuk minta bantuan member Regional Solo untuk memberikan Itinerary dan juga Info tempat sewa Motor, ternyata ada satu member yaitu mas Ararya Donahue (Tommy Sevianto) dengan baik hati menawarkan untuk mengantar saya muterin Solo naik motornya secara GRATIS. Wah seneng banget terima kasih mas Tom 14 Februari 2015 Pukul 08.00 WIB saya di jemput lagi oleh @Hubulala ditempat band saya menginap di Wisma Prambanan II, di jalan Perumnas No. 2. Kali ini tujuan kita adalah mengantar saya ke Stasiun Lempuyangan yang cukup dekat dari wisma. Karena saya mau coba naik Kereta Lokal Jogja - Solo. Makasih Nony :) Pukul 08.15 sudah tiba di Stasiun Lempuyangan, langsung beli tiket khusus Kereta Lokal, kebetulan ada Kereta Joglo pukul 08.30 WIB seharga Rp. 20.000 one way. Ya sudah saya beli dan menunggu sebentar, dan kereta nya pun sudah siap dan penumpang di panggil masuk. Oh iya kesan saya dengan Stasiun Lempuyangan, terakhir saya ke stasiun ini tahun 2004 ketika itu masih terkesan lusuh dan banyak sekali pedagan berkeliaran, namun sekarang sudah cukup bersih dan teratur Suasana di dalam Kereta Joglo cukup nyaman dengan tipe bangku berhadap-hadapan mirip dengan Kereta Kelas Bisnis Jarak Jauh dilengkapi AC dan Colokan Listrik Perjalanan ditempuh selama sekitar 40 - 60 menit dan melewati beberapa stasiun seperti Purwosari - Klaten - dll. Oh iya juga jika ada kereta Jarak Jauh yang mau lewat terpaksa Kereta Lokal ini berhenti lama dulu di stasiun untuk mempersilahkan kereta itu lewat, mirip Commuter Line Jabodetabek lah hehehe Setiba di Stasiun Klaten saya udah di WA oleh mas Tommy kalo dia udah nunggu di Stasiun Solo Balapan dan katanya saya juga gak lama lagi sampai. "Saya pake kemeja Batik jeans biru ya, keluar stasiun tengok kanan ada ATM BCA disitu saya" Sekitar pukul 09.45 WIB saya tiba di Stasiun Solo Balapan. Stasiun nya tidak begitu besar namun cukup rapih dan bersih juga, langsung saya mencari ATM BCA tersebut dan ketemu lah dengan mas Tommy. Dengan baik hati mengajak kenalan bentar dan bertanya. "Udah sarapan belum ? Kalo belum kita ke Selat Solo dulu ya, tapi kita ke Taman Balekambang dulu aja karena se arah ini" Wah kebetulan di wisma tadi cuma makan roti + teh manis doank gak nendang dan juga saya penasaran dengan Selat Solo ini, sering baca di blog-blog katanya nikmat. Oke deh berangkat tapi poto dulu donk Stasiun Solo Balapan nya. jadi ingat lagu nya Didi Kempot hehe Memang tidak jauh dari stasiun ini sekitar 5 menitan sudah tiba di Taman Balekambang yang biaya masuk nya hanya Rp. 2000 untuk motor kita sudah bisa menikmati kenyamanan di Taman ini, dan kata mas Tom, bale atau aula yang berada di tengah taman ini juga GRATIS, biasa di pakai untuk pertemuan atau Gathering. Di dalam nya juga ada Danau Buatan yang ada patung PARTINA BOSCH. Oh iya di danau nya boleh mancing namun ikannya harus di lepas kan kembali ya. Memang tempat yang cocok untuk wisata keluarga Puas di Taman Balekambang, perut juga udah lapar karena sarapan kurang, kita berangkat menuju Selat Solo. Selama perjalanan ke Selat Solo ini mas Tom cerita kalo di Google dan orang luar Selat Solo tau nya Selat Solo Mbak Lies, tapi kalo orang Solo asli malah milih ke Selat Solo Mbak Vien yang berada di Jalan Hasanuddin No. 99. Kalo kata mas Tom, Selat Solo itu adalah SALAD yang di modifikasi sesuai selera orang Indonesia khususnya Solo, jadi kata Selat itu semacam pengucapan lidah orang Solo untuk SALAD Kita pesan Selat Solo Daging Cacah. Nah kalo SALAD biasanya murni sayuran dan buahan, tapi kalo Selat ini di modifikasi ada tambahan Daging nya yaitu Sapi, tapi bener-bener nikmat deh kuahnya itu segar banget, apalagi ditambah irisan cabe tambah nendang, dengan harga per porsi hanya Rp. 9.000 nikmat deh Kenyang dengan Selat Solo, kita lanjut lagi petualangan nya, kali ini mas Tom ajak saya mengunjungi kantor Walikota yang dulu nya adalah Kantor nya Presiden kita sekarang Pak Jokowi. Namun di tengah jalan mas Tom bilang "Ada satu hal yang cuma dipunyai Kota Solo dan gak ada di seluruh Indonesia lainnya, yaitu Rel dan Kereta Api Uap di tengah kota masih aktif sampai sekarang" Wah saya penasaran, jadi ingat masa kereta TREM yang kayak di film-film jadul. Dan ternyata benar ada Rel kereta yang berada di tengah jalan raya dan menyusuri Jalan Raya kota Solo. Kata Mas Tom ini untuk kereta lokal dari Stasiun Purwosari menuju Wonogiri, kalo gak salah nama kereta nya Solo Railbus, sayang waktu nya gak pas jadi keretanya sudah lewat. Solo Railbus dari Google Langsung mampir bentar ke rumah Dinas Walikota Solo Di dekat sini ternyata ada salah satu jajanan khas Kota Solo berupa minuman Es, kalau di Solo namanya Es Kapal, karena bentuk gerobak dagang nya mirip Kapal, tapi kalau ketika saya SD pernah juga minum ini disebut Es Sirup Coklat. Komposisinya berupa Es Serut ditambahkan Santan lalu Sirup rasa Coklat dan biasanya di minum bersama Roti, nah pasti kalian ingat kan. Harga nya cuma Rp. 3.000 dan berada di sekitar Bunderan Jalan Rajiman Solo Segar lagi abis minum Es Kapal, langsung menuju ke salah satu Museum Tertua di Indonesia yaitu Museum Radya Pustaka Surakarta di Jalan Brigjen Slamet Riyadi. Tiket masuk hanya Rp. 5.000 perorang. Disini banyak peninggalan bersejarah salah satunya arca yang dulu pernah heboh kasus pencurian arca, peninggalan / warisan keraton Surakarta dan juga naskah-naskah sastra jawa kuno Beres dari museum lanjut ke Jalan Diponegoro kawasan Ngarsopura, nah kalo kata Mas Tom, kalo di google atau orang awam tau nya ini katanya daerah penjual Batik Solo, padahal sama sekali gak ada yang jualan Batik disini loh. Memang seperti yang saya liat tidak ada toko Batik satu pun disini. Dan kebetulan mau ada pesta rakyat Festival Jenang Solo 2015 jadi jalannya lagi di dekorasi. Di Jalan ini salah satu yang terkenal adalah Pasar Triwindu yaitu Pasar Barang Antik dimana kalian bisa menemui semua barang-barang lama atau kuni dari ketel, koin, uang kuno, maenan kuno sampai alat elektronik dan perkakas kuno. Jika kalian hobi koleksi barang antik jangan lupa kesini ya Next Stop gak lengkap ke Solo tapi gak mengunjungi Keraton Surakarta Solo, kesini cukup mudah karena penunjuk arah banyak yang menunjukkan ke sini. Keraton Surakarta Solo ini mempunyai arsitektur yang mirip Keraton Yogyakarta dengan areal Keraton di lindungi oleh Dinding tinggi (Benteng). Oh iya untuk masuk ke dalam areal Keraton dan Museum Keraton tket masuk perorang Rp. 10.000. Dan juga kalian bisa berpoto bareng dengan pengawal Keraton nya loh, btw jangan lupa kasih tips ya ke mereka Oh iya disini saya nemuin Leker jajanan khas Solo yang mirip Crepes, saya pilih rasa Coklat satu nya Rp. 1.500 enak loh Area pertama di Kompleks Keraton Surakarta ini adalah Museum Keraton. Disini kalian bisa menemui banyak barang-barang peninggalan Keraton dari jaman Raja Pakubuwuno 1 hingga sekarang Pakubuwuno 13, dari senjata perang, naskah kuno, peralatan sehari-hari, sampai kereta kuda masing-masing Raja. Masuk ke area kedua yaitu daerah depan Keraton Surakarta, oh iya sebelumnya masuk kesini harus memakai sepatu ya jika kalian pakai sendal, terpaksa harus melepas sendal nya dan nyeker saja, karena untuk menghormati ke keratonan. Di area ini kalian bisa melihat dari jauh Pendopo dari Keraton Surakarta dan juga ada bangunan tinggi yang disebut Panggung Sangga Buana yang katanya tempat dimana Raja Pakubuwono 7 bertemu dengan Ratu Pantai Selatan Nyi Roro Kidul. Beres dari Keraton saya dan mas Tom lanjut ke Alun-Alun Kidul nya Surakarta yang mirip dengan Alun-Alun Kidul Jogja dimana terdapat dua Beringin Kembar, namun beda nya di Solo terdapat Kerbau yang Di keramatkan, yang sangat besar dan kita bisa memberi kan makan kepada kerbau tersebut, satu ikat Kangkung nya seharga Rp. 1.500 Oiya sekitar alun-alun ini juga ada Kereta Jenazah yang disediakan khusus pada jaman dahulu jika raja meninggal dan mau di kebumikan di luar kota Solo Lanjutannya di bawah ya
  7. Yuhuuu.... Ini liburan solo backpakeran saya yg ke3 di tahun 2016, ada "janji dalam diri sendiri" selama tahun 2016 saya musti liburan tiap bulan, mentok2nya yg dekat saja Liburan bulan maret alias sudah basi hehehe tp gak apa2 yah saya RF sekarang. Perjalanan di mulai naik KA BDG-TAWANG. baru nyadar ternyata rutenya ke pantura beda dgn bdg-jogja. Nyampe statsiun tawang jam 4an, sholat istirahat sebentar nunggu jemputan mobil rentalan 400k all in one 12 jam. Mlipir keluar statsiun ternyata ada kolam gede dan kursi tempat duduknya, melamunlah disana sambil nunggu matahari terbit. Nah sunrisrnya sudah datang Gak pake lama sebelum jam 6, driver dgn mobil agyanya tlp. Udah dilokasi. lets go... Sarapan dulu , meskipun saya tdk biasa sarapan tapi menghormati driver saya minta dianter ke ... Pokoknya makanan khas Semarang lah. Mobil pun meluncur ke pujasera jln kiayi saleh. Katanya yg ngetop2 ada disana Ini penampakan nya, msh sepi yg beli jam 6 lebih dikit sih tp udah pada buka. Saya masuk ke lapak bu nasimah spesialis mangut . penasaran dgn mangut welut (belut) nya hehehe. Enak menurutku, kuahnya beda dgn yg di jual di bdg (ikan) habis 65k makan berdua dgn driver termasuk rokok 1 bungkus. Mobil pun melaju ke daerah unggaran, yup tujuan pertama adalah Candi gedong songo. Baru buka pintu....Walah panas nya. Baru jam 9an padahal. Dgn semangat sayapun jalan menyusuri 9 candi tsb. Ada kuda kalo gak mau cape, tp saya lebih asik Jalan kaki . cukup rame jam segitu. Mejeng dulu ninggalin jejak Gak sampe ke 9 candi, hanya ketemu 7 Candi. Candi nya emng sama bentuknya hanya jaraknya saja yg berjauhan gak kira2 , yg pasti nanjak lah. Lumayan beruntung byk kabut dan awan, jd tdk terlalu panas waktu ada dipuncaknya. Disini jg ada kawah2 yg ketutup, hanya asap Dan baru blerang saja . buat rendaman jg Ada. Tp males bgt Kepulan asap blerang. Puas main disini, saya pun turun lg. Ah making ke bawah makin panas saja. Tujuan ke2, umbul sidomulti. Cukup dekat jaraknys turun ke bawah belok kanan. Tp lumayan jauh kesana nya jln sempit Dan nanjak tanpa henti. Sepanjang jalan berjamur tempat karaoke berbagai nama. Banyak bgt ih ... Nyampe disana, meskipun diatas bukit waduh meleleh deh kepalaku. Inilah penampakan kolam umbul sidomukti nya yg terdiri dr 3 kolam bertingkat. Awalnya pengen bgt nyamplung disini, tapi naluri saya bilang, jangan ! Jangan ! Bisa tumbeng ntar Hahaha. Ya sudah hanya bisa memandang Dan nyentuh air nya saja yg dingin Rest dulu disini sambil pesen minuman dan tahu goreng. Karena niat ngafe di atas nya. Lanjut .... Mobil dinaikin ke atas lagi dan ketemu di kafenya. Penuh Jalan2 dulu kesekitar, ada gua...eh bayar lg masuk sini (5k) udah di kasi penerangan ternyata gua tsb sengaja di jebol ke luar gawir. Lalu di bangun semacam balkon dan dikasi pagar. Spot buat poto2 dgn latar belakang jurang dan pucuk pohon mirip tebing keraton di bandung. Gak sempet di poto disini keburu muak ulah abg yg gak mau2 pindah sehabis poto2 malah ngobrol. Dlm hati sukurin deh kalo sampe jatuh hahahaha. Keluar gua , yaelah kafe masih penuh mulu. Ahirnya saya putuskan turun saja nyari makan di luar. Setelah masuk jln unggaran lg mobil pun belok ke kiri. Dan saya makan tahu gimbal. Euih ngantri jg disini. TG nya enak bgt porsi banyak sampe saya kesusahan ngehabisinnya murah pula 13k ato 15k yah lupa lg , cuma 40k an makan berdua sama minum Beres makan driver nanya lg mau ke mana lg ? Pulangggg.... Kepala udah nyut2an bgt. Dan saya pun meluncur pulang, tp begitu lewat sam pho khong saya minta turun dulu. Panas gilak2an disini. Cekrek2 Nyampe di hotel jam 4an, saya mandi dan tidur sebentar. Pas bangun udah merasa gak ok ini badan. Minum antangin lah. Selepas magrib, meskipun gak fit kluar lah lihat kehidupan malam semarang. Dan ternyata hotel dimana saya menginap itu byk psk nya hehehe (jl. Iman bonjol. Kirain siapa gitu nyapa sambil stanbye di motornya. Jualan toh mbak. hahahaha. Killing naik beca sampe pecinan cina yg terkenal dgn warung semawisnya. Gilak penuh bgt !! Mau jajal makanan gak ada tempat, jd pesen juice doang sambil manyun. Oya,disini byk bgt B2 nya jd hati2 bagi yg Muslim. Pulang ke hotel, ongkos naik beca 50k Pagi2 saya sudah bangun Dan siap jalan2 lg, rental motor saja. Mulur 1 jam rentalnya. Mumpung masih pagi saya ke Sam pho khong lg , horee msh sepi dan tdk panas. Tiket 15k. Sepiiii karena kepagian... Pulang dulu buat cek out Dan mandi Lanjut ke mesjid raya Semarang yg konon paling megah. Tp baru seperempat perjalanan hati saya sudah ciut, pulang ! Pulang ! Kepala nyut2an lg, panas jgn ditanya. Ahirnya saya puter lg ke jln pandanaran buat beli oleh2. Waktu msh banyak, klayapan di siang hari sudah nyerah , jadwal KA jam 7an. Ngadem lah di Paragon mall sambil ngopi2 ringan. Setelah segeran Dan fit lg saya pun keluar Dr mall, grhhhh.... Ada ada arak2an yg entahlah acara apaan, motor tdk bisa keluar ... Drpd bete nikmati saja atraksi INI,cukup deg2an jg gimana kalo sampe jam 6an gak kluar2an. Jam 17an mulai reda Dan byk motor yg maksa lewat, saya pun ikutan lewat. Lanjut lihat lawang sewu yg konon mistik tsb Canghih jg yah, tiketnya di scan masuk sini he he he. Lanjut kota tua...... Sayang yah, bangunsn bagus2 tp terbengkalai . hantunya pasti banyak ... Puas poto2 di kota tua, azdan magrib. Sayavpun mengahiri petualangan sendiri di Semarang yg super hot jeletot ini, balik lg ke bdg jam 7an. Nyampe di Bandung subuh, badan udah gak karuan. Ahirnya saya tumbeng. Badan panas dingin gak karuan. Langsung ke dokter sorenya Dan nambah istirahat seminggu di kasur Kapok ? Gak, puas ? Gak Ada yg kelewat setelah pulang Dr umbul sidomukti itu saya ke gua kreao dulu. Gak ada yg istimewa hanya lihat gua,bendungan Dan monyet2. Super hot bgt.
  8. Ketika mendengar kata Jawa Tengah, tentunya tidak bisa dipisahkan dari ibukotanya yaitu Semarang. Semarang merupakan salah satu kota yang paling berkembang di Pulau Jawa dengan total populasi yang mencapai 2 juta jiwa. Nah, dalam beberapa tahun terakhir perkembangan kota Semarang sendiri terlihat dari jumlah gedung pencakar langit yang mulai berkembang di kota Semarang. Suhu di kota Semarang sendiri tergolong cukup panas, sehingga ada baiknya kamu mempersiapkan pakaian yang nyaman ketika menjelajahi kota ini. Di kota ini, banyak penduduknya yang merupakan penduduk asli Jawa sehingga bahasa Jawa masih tergolong cukup kental di kota ini. Kamu dapat menemui berbagai wisata budaya di tempat ini, dari mulai klenteng Sam Poo Kong hingga Lawang Sewu yang semuanya sarat akan nilai sejarah. Bagaimana? Apakah kamu sudah mulai bersiap-siap untuk mempersiapkan perjalanan terbaikmu mengunjungi kota Semarang? Pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam waktunya untuk menjelajahi Semarang dan mengeksplor keindahan budayanya dalam 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Semarang Moda Transportasi 1: Menggunakan Pesawat Terbang Memasuki Semarang dengan Menggunakan Pesawat Terbang via http://i1229.photobucket.com/albums/ee472/19aristara/ayiaavatar.jpg Salah satu moda transportasi terbaik dan terpraktis yang dapat kamu gunakan untuk memasuki Semarang adalah dengan menaiki pesawat terbang dengan rute Jakarta menuju Semarang. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki pesawat ini adalah sekitar Rp 413.000,00 hingga Rp 950.000,00. Lama waktu perjalanan yang kamu butuhkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 1 jam 5 menit nonstop. Kamu dapat memilih untuk menaiki pesawat dari Bandara Internasional Soekarno Hatta atau dari Bandara Halim Perdanakusuma. Nah, jika kamu memilih untuk menaiki pesawat dari Bandara Halim Perdanakusuma, biaya yang kamu keluarkan untuk menaiki pesawat ini adalah sekitar Rp 480.000,00 hingga Rp 650.000,00 per sekali jalan. Moda Transportasi 2: Menaiki Kereta Api Menuju Semarang Menggunakan Kereta Api untuk Menuju Semarang via http://travel.detik.com/read/2012/11/22/073629/2097742/1382/begini-nih-cara-asyik-menuju-semarang Selain menaiki pesawat, kamu juga memiliki alternative lain untuk menggunakan kereta api untuk mencapai Semarang. Nah, ada dua jenis stasiun di Jakarta yang menawarkan rute kereta Jakarta menuju Semarang, yaitu Stasiun Senen dan Stasiun Gambir. Selanjutnya kamu dapat turun di Stasiun Semarang Tawang atau Stasiun Poncol begitu tiba di Semarang. Destinasi stasiun tujuanmu akan sesuai dengan jenis kereta yang kamu pilih untuk mencapai Semarang. Semarang Tawang merupakan stasiun di Semarang yang terletak di daerah Semarang bagian Utara. Stasiun ini merupakan tempat pemberhentian terakhir turis yang menaiki kereta bisnis atau eksekutif dari Stasiun Gambir. Beberapa jenis kereta api yang melayani rute Jakarta menuju Semarang adalah Argo Muria, Argo Sindoro, Sembrani dan Agro Bromo Anggrek Malam. Biaya yang kamu keluarkan untuk menaiki kereta ini adalah sekitar Rp 260.000,00 hingga Rp 280.000,00 Moda Transportasi 3: Menaiki Bus untuk Mencapai Semarang Menaiki Bus dari Jakarta menuju Semarang via https://yogaslavianarmy.files.wordpress.com/2012/06/197712_324827410933150_1483484376_n.jpg Selain menaiki pesawat dan kereta, kamu memiliki alternative lain untuk menuju Semarang. Ya, alternative moda transportasi tersebut adalah menaiki bus. Saat ini, terdapat beberapa transportasi bus yang akan menemani perjalananmu dengan rute Jakarta menuju Semarang. Untuk mencapai Semarang, kamu dapat menaiki bus dari Terminal Rawamangun. Nah, beberapa armada bus yang menyediakan rute Jakarta menuju Semarang antara lain adalah Lorena dan Pahala Kencana. Fasilitas yang tersedia diantaranya adalah AC, toilet dan smoking room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki bus dari Jakarta menuju Semarang adalah sekitar Rp 130.000,00 hingga Rp 170.000,00 per sekali jalan. Lama waktu tempuh yang kamu perlukan untuk mencapai Semarang dari Jakarta dengan menggunakan bus adalah sekitar 12 jam. Tentunya kamu dapat menentukan sendiri jenis bus yang akan kamu gunakan untuk mencapai Semarang. Memilih Penginapan Selama Berada di Semarang Selama berada di Semarang, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis homestay, guest house atau hotel. Penginapan yang akan kamu pilih tentunya dapat kamu sesuaikan dengan budget, traveling partner serta jadwal travelingmu selama berada di Semarang. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis homestay, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis queen room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di penginapan dengan jenis ini adalah sekitar Rp 230.000,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan selama kamu menginap di penginapan ini adalah city view, TV, shower, toilet serta kamar mandi pribadi. Kamu juga dapat mendapatkan fasilitas berupa free wifi yang tersedia di dalam kamar. Selain menginap di homestay, kamu juga memiliki alternative lain untuk menginap di penginapan berjenis guest house. Jika kamu memilih untuk menginap di guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis superior room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menginap di penginapan berjenis ini adalah sekitar Rp 184.000,00 per malam. Nah, fasilitas yang kamu dapatkan jika kamu menginap di sini adalah AC, lemari, shower, toilet, kamar mandi pribadi, serta TV. Selain itu, wifi gratis juga tersedia di kamar ini. Nah, selain menginap di penginapan berjenis homestay dan guest house, kamu juga memiliki alternative lain untuk menginap di penginapan berjenis hotel. Jika kamu menginap di hotel, kamu akan mendapatkan kamar dengan jenis standard single room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menginap di hotel ini adalah sekitar Rp 300.000,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis ini adalah AC, meja kerja, shower, toilet, kamar mandi pribadi, serta TV. Hari Pertama Awali Perjalanan Wisatamu di Semarang dengan Mengunjungi Landmarks Kota Ini Awali Perjalanan Wisatamu dengan Mengunjungi Vihara Buddha Gaya Watu Gong via http://anekatempatwisata.com/wisata-semarang-vihara-buddhagaya-watugong/ Untuk mengawali perjalanan wisatamu di Semarang, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Vihara Buddha Gaya Watu Gong. Vihara ini terletak di Jalan Pudakpayung Watugong, Semarang. Untuk mencapai vihara ini dari pusat kota Semarang, kamu dapat berkendara selama sekitar 45 menit ke arah Ungaran. Jika menaiki kendaraan umum, kamu dapat menaiki angkot C8 dengan rute Simpang Lima menuju Tugu Muda dengan biaya sekitar Rp 4.000,00. Selanjutnya, kamu dapat menaiki bus dari Tugu Muda menuju Banyumanik. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 5.000,00. Setelah itu kamu dapat menaiki bus dari Banyumanik menuju Pagoda, dengan biaya sekitar Rp 3.500,00. Kawasan pagoda ini dinamai dengan sebutan Watu Gong karena di tempat ini terdapat watu (batu) yang berbentuk seperti gong. Yang harus diperhatikan adalah kamu tidak boleh berisik dan harus menjaga ketenangan jika mengunjungi tempat ini. Kompleks ini memiliki luas sekitar 2,25 hektar. Kompleks vihara ini terdiri dari lima bangunan dengan dua bangunan utama. Dua bangunan utama tersebut adalah Pagoda Avalokitesvara dan Vihara Dhammasala. Icon yang paling terkenal dari vihara ini adalah Pagoda Avalokitesvara atau biasa disebut dengan pagoda cinta atau pagoda kasih sayang. Pagoda ini memiliki tinggi yang mencapai 45 meter dan terdiri dari 7 tingkat yang menyempit ke atas. Di dalamnya terdapat patung Dewi Kuan Im yang menghadap keempat penjuru. Hal ini dimaksudkan agar Dewi Kuan Im mampu memberikan kasih sayang dan welas asih kea rah seluruh penjuru mata angin. Vihara ini dibuka setiap hari dari pukul 07.00 hingga pukul 21.00. Ketika mengunjungi vihara ini kamu diharapkan memakai pakaian tertutup dan berperilaku yang sopan. Mengunjungi Sam Poo Kong via https://celotehnona.files.wordpress.com/2013/02/sam-poo-kong.jpg Setelah puas mengunjungi pagoda Buddha Gaya Semarang dengan berbagai keindahan yang terdapat di dalamnya, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Sam Poo Kong. Sam Poo Kong merupakan kuil tertua yang terdapat di Semarang. Untuk mencapai Sam Poo Kong, kamu dapat menaiki angkot kuning dengan tujuan Terminal Banyumanik. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 3.000,00. Selanjutnya dari terminal tersebut, kamu dapat menaiki bus menuju Sam Poo Kong dengan biaya sekitar Rp 5.000,00. Sam Poo Kong sendiri ditemukan oleh seorang penjelajah muslim yang bernama Zheng He. Sam Poo Kong terletak di sekitar barat daya Kota Semarang, tepatnya di daerah Simongan. Bangunan klenteng Sam Poo Kong ini didominasi dengan warna merah. Menurut orang China, warna merah berarti antusiasme, semangat dan keberuntungan. Warna ini juga seringkali digunakan bagi warga Tionghoa karena dianggap menciptakan aura yang positif dan baik. Biaya masuk yang kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki Sam Poo Kong adalah sekitar Rp 3.000,00 untuk sekali masuk. Selain itu, kamu juga dapat meminjam kostum khas Tionghoa dengan biaya sekitar Rp 80.000,00. Stand peminjaman kostum ini dibuka dari pukul 09.00 hingga 17.00. Mengunjungi Kota Lama Semarang via http://pegipegi.bisnisonlinez.com/wp-content/uploads/2013/10/kota-lama-semarang.jpg Setelah puas mengunjungi Sam Poo Kong, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Kota Lama Semarang. Kota Lama Semarang awalnya merupakan benteng pertahanan yang dibangun Belanda pada masa penjajahan. Kota Lama Semarang menyajikan citra visual kemegahan arsitektur Eropa di masa yang lalu. Banyak bangunan-bangunan kuno nan eksotis terdapat di tempat ini. Selain itu, kamu juga dapat menemukan objek wisata andalan Semarang seperti gereja Blenduk dan lain-lain. Hal inilah yang menyebabkan Kota Lama Semarang seringkali dijuluki dengan sebutan Little Netherland. Nah, salah satu bangunan yang harus kamu kunjungi ketika memiliki kesempatan untuk mendatangi Kota Lama Semarang adalah Gereja Blenduk yang telah berumur lebih dari 2,5 abad. Di seberang Gereja Blenduk terdapat sebuah gedung kuno yang biasanya dijadikan sebagai gedung asuransi yang bernama Gedung Jiwasraya. Di sebelahnya terdapat pula restoran ikan bakar Cianjur yang dapat kamu rasakan wisata kulinernya. Yang tidak kalah menariknya, di tempat ini terdapat Gedung Marabunta dengan ornament semut raksasa di atasnya. Selain itu, kamu juga dapat menemukan Stasiun Tawang dengan gaya arsitektur indis yang masih beroperasi hingga saat ini. Stasiun Tawang konon merupakan stasiun tertua di Jakarta yang telah beroperasi sejak tahun 1870. Hari Kedua Lanjutkan Petualanganmu Menjelajahi Semarang Mengunjungi Simpang Lima Semarang via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/id/f/f6/Simpang-lima.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Semarang, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Simpang Lima. Simpang Lima sendiri merupakan sebuah lapangan yang terletak di pusat kota Semarang. Simpang Lima merupakan pertemuan dari lima buah jalan yang saling menyatu, yaitu Jalan Pahlawan, Jalan Pandanaran, Jalan Ahmad Yani, Jalan Gajah Mada serta Jalan Ahmad Dahlan. Simpang Lima sendiri ditetapkan sebagai alun-alun Semarang oleh Ir. Soekarno. Lapangan Simpang Lima seringkali ramai dipadati oleh pengunjung, terutama warga lokal Semarang pada hari Sabtu dan Minggu. Lapangan ini seringkali digunakan untuk berjalan kaki dan bersepeda. Nah, kota Semarang sendiri identic dengan Simpang Lima ini karena pusat keramaian kota Semarang berada di daerah Simpang Lima ini. Untuk kamu yang ingin mencoba wisata kuliner tentunya dapat mengunjungi Simpang Lima ini karena terdapat berbagai wisata kuliner di tempat ini. Lapangan di dalam kawasan Simpang Lima sendiri seringkali disebut dengan sebutan Lapangan Pancasila. Nah, kedepannya pemerintah Semarang berencana untuk menjadikan kawasan Simpang Lima ini sebagai pusat komersial seperti konser music. Mengunjungi Lawang Sewu Memang, belum lengkap rasanya mengunjungi Semarang jika kamu belum menyempatkan waktumu untuk mengunjungi Lawang Sewu. Lawang Sewu terletak tidak begitu jauh dari Simpang Lima sehingga kamu dapat berjalan kaki untuk mencapai Lawang Sewu. Bagian Dalam Lawang Sewu Lawang Sewu adalah gedung bersejarah yang terletak di pusat kota Semarang. Dulunya, Lawang Sewu merupakan kantor dari Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij atau NIS. Gedung ini dibangun pada tahun 1904 dan selesai dibangun pada tahun 1907. Masyarakat setempat menyebut tempat ini dengan sebutan Lawang Sewu, yang berarti pintu seribu. Ya, meskipun pada kenyataannya jumlah pintu di tempat ini belum tentu berjumlah seribu namun jumlah pintu di sini memang sangat banyak. Gedung Lawang Sewu ini bergaya art deco dan dibangun oleh seorang arsitek yang bernama Prof Jacob Klinkhamer dan BJ Queendag. Lawang Sewu terdiri dari tiga lantai bangunan. Di Lawang Sewu sendiri saat ini telah terjadi pemugaran sehingga kondisi bangunannya cenderung lebih rapi dan terawat. Pemugaran Lawang Sewu selesai dilaksanakan pada Juni 2011. Untuk melengkapi perjalananmu mengunjungi Semarang, tentu kamu dapat menyempatkan waktumu untuk mengunjungi Lawang Sewu. Mengunjungi Masjid Agung Jawa Tengah via https://kontraktorkubahmasjid.com/wp-content/uploads/2015/02/Masjid-Agung-Jawa-Tengah.jpg Setelah puas mengunjungi Lawang Sewu, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Masjid Agung Jawa Tengah. Masjid ini dibangun pada tahun 2001 dan selesai dibangun pada tahun 2006. Masjid ini diresmikan oleh Presiden Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono pada tanggal 14 November 2006. Masjid Agung Jawa Tengah ini terletak di Jalan Gajah Raya, Semarang, Jawa Tengah. Ketika mengunjungi masjid ini, kamu dapat melihat perpaduan gaya arsitektur yang terdapat di sini, yaitu antara Arab, Romawi dan Jawa. Di halaman Masjid Agung Jawa Tengah, terdapat 6 buah payung hidrolik raksasa yang dapat menutup dan membuka secara otomatis. Keberadaan payung ini mengingatkan kita pada Masjid Nabawi yang terletak di Kota Madinah. Keistimewaan lainnya dari masjid ini adalah terdapat Menara Asmaul Husna dengan ketinggian mencapai 99 meter. Menara ini terletak di sekitar barat daya masjid. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalanan Wisatamu Mengeksplor Semarang Mengunjungi Kampoeng Kopi Banaran Setelah puas mengunjungi berbagai tempat wisata di Semarang, kamu dapat melanjutkan perjalanmu untuk mengunjungi Kampoeng Kopi Banaran. Kampoeng Kopi Banaran sangat cocok bagi kamu yang ingin sekedar meminum kopi dan melepaskan diri dari penatnya kondisi kota Semarang. Kampoeng Kopi Banaran sendiri terletak di Jalan Semarang-Solo. Di sini, kamu dapat mencicipi berbagai kopi sambil menghirup sejuknya udara. Jika berminat, kamu juga dapat menaiki kereta wisata dan berkendara sambil melihat perkebunan kopi yang dimiliki Banaran. Salah satu keunggulan dari tempat ini adalah kamu dapat menyaksikan keindahan panorama alam berupa Gunung Merbabu serta Rawa Pening. Selain menaiki kereta wisata, kamu juga memiliki kesempatan untuk mencicipi fasilitas wisata lain di sini seperti berkuda serta flying fox (tetapi hanya tersedia pada waktu akhir pekan). Tentu perjalananmu akan terasa semakin menyenangkan jika kamu dapat menghirup udara sejuk dari agrowisata ini, bukan? Untuk melengkapi perjalananmu selama berada di Semarang, mengunjungi Kampoeng Kopi Banaran dapat kamu masukan dalam daftar tempat wisata yang akan kamu kunjungi. Itulah dia waktunya untuk menjelajahi Semarang dan mengeksplor keindahan budayanya dalam 3 hari 2 malam. Wah, ternyata Semarang memiliki berbagai destinasi wisata yang layak kamu sambangi pada kesempatan liburanmu selanjutnya ya. Semoga artikel ini mampu menjadi referensimu untuk merencanakan liburan terbaik ketika hendak mengunjungi Semarang. Happy traveling!
  9. Surakarta atau yang biasa kita kenal dengan Solo, merupakan kota terbesar kedua setelah Semarang di Jawa Tengah. kota tersebut merupakan kota yang ga akan pernah saya lupakan seumur hidup saya. selama 4 tahun di solo jelas banyak tempat-tempat yang pernah saya datangi selama di solo. sekarang saatnya membagi kepada teman-teman tempat-tempat yang bagus di Solo dan segala kulinernya yang khas.perjalanan ke Solo dapat ditempuh menggunakan seluruh angkutan umum, baik darat maupun Udara. dari yang paling murah hingga paling mahal semua ada. saya akan menjelaskan sedikit mengenai angkutan umum dari Jakarta tujuan Solo. Angkutan Udara: kita dapat menuju Solo menggunakan Pesawat Terbang, beberapa maskapai yang terbang ke Solo dari Jakarta yaitu Garuda Indonesia, Lion Air, Citilink, dan Sriwijaya. harga terendah ke Solo itu sekitar Rp.350rb itu untuk kelas ekonomi biasanya maskapai Lion dan Sriwijaya. sedangkan Citilink itu berangkat dari bandara Halim PK biasanya harga terendah 395rb (include airportax). sedangkan Garuda Indonesia ini yang paling sering Promo dengan harga terendah Rp450rb - Rp.800an. Bandara Internasional Adi Soemarmo Solo berada di Utara Kota solo tepatnya 14Km dari kota Solo. transportasi dari bandara menuju kota itu ada "Batik Solo" yaitu sejenis Buswaynya Solo, bis tersebut langsung menuju kota solo dan berakhir di Palur (perbatasan Solo-Karanganyar) dengan biaya Rp.15rb. atau ada juga Damri yang menuju terminal Tirtonadi Solo, apabila ingin melanjutkan naik bis ke Sragen, Boyolali, yogyakarta dan daerah di sekitar solo. selain itu ada Taksi yang sudah dibanderol harga menuju tempat-tempat yang ingin dikunjungi. Angkutan darat: dari jakarta ataupun daerah sekitarnya dapat menuju solo menggunakan Bus atau Kereta. Jika ingin naik Bus rekomendasi dari saya untuk menggunakan Bus Rosalia Indah. karena menurut saya pelayanan yang paling baik menuju Solo ya Bus ini (saya sudah mencoba seluruh bis ke solo). bus tersebut menawarkan berbagai pilihan class, ada Super Executive dengan harga Rp215rb hingga kelas ekonomi yang hanya 100rb (harga sebelum naik bbm). turunlah di terminal solo jangan turun di pull bus, soalnya terlalu jauh untuk ke solo karena berada di Palur, atau bisa minta turun di daerah manahan agar lebih dekat ke kota. Pilihan lain seperti kereta, ini yang paling banyak di pakai untuk menuju solo. apabila kita menggunakan kereta Executive kita berangkat dari gambir dan turun di Stasiun Balapan Solo dengan rate harga sekitar Rp.350rb. apabila kita menggunakan kereta kelas Bisnis kita bisa berangkat melalui Stasiun Senen dan turun di Stasiun Balapan dengan rate harga sekitar Rp.200rb. dan yang terakhir menggunakan Kereta kelas Ekonomi Senja Bengawan dengan keberangkatan dari Tanah Abang dan dapat turun di stasiun purwosari/stasiun Jebres dengan harga Rp.50rb. dari ketiga stasiun tersebut kita dapat ke pusat kota menggunakan Becak atau taksi. Sesampai di solo banyak penginapan yang berada di sana mulai dari kelas Melati sampai bintang 5. mulai harga 100rb - jutaan (tergantung kebutuhan). untuk mempermudah keliling2 solo di sarankan untuk menyewa kendaraan. karena di solo tidak ada angkot yang melintasi tengah kota namun hanya ada di pingiran kota. sedangkan bus Batik Solo itu hanya beroperasi hingga jam 17.00 wib. Untuk jalan-jalan keliling solo pun terdapat Bus Tingkat Werkudara. Calon Penumpang dapat membeli tiket di tempat yang sudah disediakan secara eceran seharga Rp. 20.000,- untuk berkeliling kota Solo pulang pergi pada hari Sabtu, Minggu dan hari libur. Untuk harga sewa (carter) dengan biaya Rp. 800.000,- per 3 jam dengan biaya overtime Rp. 250.000,- per jam. Penyewa juga dapat meminta bus berhenti di tempat-tempat tertentu selama lokasinya memungkinkan. Pemesanan dilakukan di kator Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informatika Kota Surakarta di Jalan Menteri Supeno No. 7 Manahan pada hari dan jam kerja. Sepur Kluthuk Jaladara yaitu kereta api yang berada di jalan raya seperti Tramp. Sepur Kluthuk Jaladara dapat membawa maksimal 80 penumpang dengan biaya Rp 3.250.000,00. Biaya ini dipergunakan untuk membiayai bahan bakar berupa lima meter kubik kayu jati dan 3 masinis serta 3 asisten masinis yang menyalakan kereta tersebut. Untuk menikmati fasilitas paket layanan ini, tarif satu kali perjalanan pulang pergi biaya yang dikenakan Rp 360.000,00 per orang (paket 25 penumpang), Rp 290.000,00 (paket 35 orang penumpang), dan Rp 150.000,00 (paket 80 orang penumpang). beroperasi 2 kali dalam semingu yaitu setiap hari sabtu dan minggu dengan rute Stasiun Puwosari sampai Stasiun Kota Sangkrah yang berjarak kurang lebih 5.6 kilometer. Rute ini melewati Jalan Slamet Riyadi, jalan utama kota Solo dan singgah beberapa saat di beberapa tempat perhentian dalam satu trip pulang pergi, diantaranya adalah Kampung Laweyan, Loji Gandrung, Ngapeman, Pasar Pon, Keraton, Gladak, dan lain-lain. (Informasi mengenai bus tingkat werkudara dan sepur kluthuk jaladara saya ambil dari website pemerintah kota Surakarta.) sekarang saya akan menyarankan tempat-tempat yang wajib di kunjungi di Solo: Keraton Surakarta Keraton Surakarta adalah tempat wisata yang wajib di datangi di solo. Kita dapat masuk dan berkeliling menikmati koleksi benda kuno di museum, dan juga berfoto dengan prajurit penjaga Keraton Surakarta. Untuk sejarah dari keraton Surakarta dapat di baca di Wikipedia. Taman Sriwedari Taman Sriwedari adalah sebuah taman yang berada di tengah kota. Taman Sriwedari sebelum menjadi tempat wisata merupakan untuk tempat rekreasi keluarga kerajaan. Yang menarik di Taman Sriwedari ini terdapat Gedung Wayang Orang Sriwedari yang mempertunjukan kesenian wayang dengan tema cerita Mahabarata dan Ramayana. Ngarsopuro Solo Ngarsopuro adalah kawasan pedestrian yang terletak di Jln. Diponegoro, tepat berada di depan Pura Mangkunegaran. Apabila kita melewati jalan Slamet riyadi pasti akan melihat tulisan ngarsopuro. Di sini juga terdapat pasar windudjenar atau pasar triwindu yang menjual barang-barang antik. Banyak orang yang menghabiskan waktu dengan duduk-duduk di kursi yang tersedia di sepanjang jalan sambil melihat-lihat lukisan-lukisan yang terpajang di sana, lampu jalan yang terpasang dalam sangkar burung, topeng-topeng, dan lainnya. Pada saat malam minggu ngarsopuro ini ramai dengan pedagang dan biasanya ada pentas seni daerah yang ditampilkan di Ngarsopuro Night Market yang secara rutin diselenggarakan mulai pukul 18.00 sampai tutup. Produk yang dijual di pasar malam ini di antaranya kerajinan, batik, souvenir, hingga makanan kuliner khas Solo. Taman Balekambang Taman Balekambang merupakan taman rekreasi yang berlokasi di Jalan Ahmad Yani ini memiliki luas sekitar 10 hektar. Taman Balekambang dibagi menjadi dua bagian, yaitu Taman Air Partini yang digunakan untuk permainan perahu, dan Hutan Partinah yang mempunyai koleksi berbagai jenis tanaman langka. Tawangmangu Tawangmangu merupakan suatu dataran tinggi di kabupaten Karanganyar, sekitar satu jam dr kota Solo. Untuk menuju tawangmangu tanpa menggunakan kendaraan pribadi kalian dapat naik bus melalui terminal tirtonadi dan pilihlah bus yang menuju Tawangmangu nama salah satu bus nya Rukun Sayur. Beberapa wisata yang berada di daerah tawangmangu yaitu Candi Sukuh, Candi Cetho, gunung lawu dan grojogan sewu. Grojogan Sewu Tawangmangu merupakan tempat wisata di Solo kategori wisata alam yang paling terkenal. Berada di sisi barat Gunung Lawu. Lokasi air terjun Grojogan Sewu Tawangmangu tidaklah jauh dari kota Solo, hanya sekitar 37 KM di sebelah timur kota Solo, tepatnya di Kabupaten Karanganyar. Sebenarnya masih banyak lagi acara-acara yang sering ada di solo misalnya Batik Solo Carnival, festival jenang, kirab kebo bule, dan lain-lain. untuk lebih lengkapnya dapat dilihat jadwal acara di solo melalui website www.eventsolo.com Wisata Kuliner Galabo Solo Galabo atau Gladak Langen Bogan Ini merupakan salah satu tempat wisata kuliner di Solo, dengan konsep pusat jajanan malam galabo ini menyuguhkan beragam kuliner khas Solo. Berada di ujung jalan Slamet Riyadi tepat di belakang patung slamet riyadi atau gerbang masuk alun-alun solo. Gudek Ceker Bu Kasno Ini salah satu favorit saya, yang hanya buka pukul 02.00 pagi. Jangan terlambat datang kesini karena kalian akan kehabisan ceker yang jadi menu utamanya. Ini bisa dibilang ceker paling enak yang pernah saya makan. ceker tersebut disantap dengan sepiring nasi dan gudeg berserta krecek. berlokasi di jalan Monginsidi tepatnya di depan SMAN 1 Surakarta. Selat Solo Mbak Lies Selat merupakan salah satu makanan khas solo, Selat Bestik merupakan Irisan daging sapi yang dicampur di atas telur pindang, kentang goreng, dengan sayuran wortel, tomat, buncis dan selada dan yang spesial ada mayonaise jawa yang merupakan mayonaise khusus untuk Selat. Rasa selat itu sendiri sedikit asam dan manis. Untuk satu porsi Selat Solo Bestik ini harganya 10rb. Beralamat di Jl. Veteran, Gang Yudistira II no.42. tempatnya memang agak masuk gang yang hanya cukup satu mobil namun parkiran didalem luas. Sumber Bestik Pak Darmo setiap kali ke solo tempat ini merupakan salah satu yg harus didatangi. campuran dadaran telur dengan daging cincang/lidah yang di beri kuah manis membuat rasanya mantep. Selain itu biasanya sambil diiringi penyanyi keroncong. Silahkan dicoba untuk merasakan sensasinya berlokasi di Jl. Honggowongso Panularan Solo. Timlo Sastro dapat menemukan Timlo Sastro yang terletak di salah satu sudut Pasar Gede, tepatnya di Jl. Pasar Gede Timur No 1-2, Balong, Solo. Timlo Sastro berisi daging ayam, ati ampela ayam, sosis goreng khas Solo, serta telur pindang khas kedai timlo itu. Sosis goreng Solo ini bukanlah sosis yang terbuat dari daging sapi pada umumnya melainkan dari kulit lumpia atau risoles yang dilipat seperti martabak dan digoreng. Di dalam lipatan adonan itu diberi daging ayam bagian dada yang disuwir. Selanjutnya, gorengan sosis itu disajikan dalam potongan-potongan kecil. Sosis inilah yang merupakan ciri khas timlo. Serabi Notosuman Serabi atau surabi ini dapat dijadikan oleh-oleh dari solo. Rasanya lembut membuat kurang apabila kita Cuma makan satu atau dua potong. Yang berada di Jl. Muh Yamin. Wedangan Pendhopo Ini merupakan salah satu wedangan yang bukan berada di pinggiran jalan atau tenda, melainkan berada didalam sebuah bangunan tua yang terdapat barang-barang antik. Sehingga apabila kita makan disana merasakan makan dengan nuansa jawa banget. Shi’Jack Merupakan salah satu tempat minum susu yang terkenal di solo, dengan susu murni nya dan makanan ringan cocok untuk disantap malam hari. Berada di sekitar Kota Barat Solo. Namun selain tempat-tempat diatas ada pula tempat tempat makan yang digemari para anak muda solo atau yang lebih modern tempatnya seperti: • Café Tiga Tjeret, yang merupakan angkringan dengan gaya modern • Kalimilk dan Momilk yang merupakn tempat minum susu dengan konsep tempat yang nyaman bukan dipinggir jalan. • Sosis Naga, yang merupakan jajanan pinggiran yang ada di solo. Selain sosis ada jagung, fishball, nugget. Dan menu utama disini rasa naga karena itu paling pedas, walaupun ada rasa lain apabila tidak menyukai pedas. Wisata Belanja Pasar Klewer Pasar Klewer adalah pusat tekstil terbesar di kota Solo. Lokasinya tidak jauh dari Alun-alun atau Keraton Solo. Berbagai macam batik dijual disini dengan jenis dan harga yang berbeda. Pintar-pintar lah menawar disini sebelum membeli, selai itu pasar klewer juga menerima pembelian grosiran. Kampoeng Batik Kauman Kampoeng Batik Kauman merupakan pusat kerajinan batik yang lokasinya berada dekat alun-alun solo atau keratin solo. Atau letaknya berada di seberang Pasar Klewer. namun untuk harga disini jauh lebih mahal dibanding pasar klewer. Namun nilai Plus disini sambil belanja kita dapat berjalan-jalan dan berfoto2 karena banyak bangunan tua yang menarik untuk menjadi objek foto. Kampung Batik Laweyan Solo Kampung Batik Laweyan adalah salah satu sentra batik yang ada di kota Solo. Kalian dapat berbelanja aneka produk batik, mulai dari kain, baju, hingga kerajinan. Letaknya di daerah laweyan solo, sama halnya dengan batik kauman disini sambil belanja kita dapat berjalan-jalan dan berfoto2 karena banyak bangunan tua yang menarik untuk menjadi objek foto. Sebenernya untuk batik tergantung selera aja, untuk yang ngerti batik pasti lebih tau yang mana yang lebih bagus. Tapi klo menurut saya sih sama saja. Solo sekarang lebih modern dibanding solo 1 Tahun yang lalu, Mall semakin Banyak, ada GoKart, tempat nongkrong anak muda semacam Beer House, Coffee Corner, dll. mungkin karena kota ini telah menyimpan banyak kenangan sehingga membuat saya selalu ingin kembali ke sana.
  10. Ketika mendengar kata “pertapaan†yang muncul di otak adalah suatu tempat yang sepi, tenang dan jauh dari kehidupan manusia. Mungkin juga bisa dibilang seperti itu ketika mencoba napak tilas pertapaan Raden Mas Rangsang atau yang bergelar Sultan Agung Hanyokrokusumo di Puncak Suroloyo, Pegunungan Menoreh. Sultan Agung adalah raja kesultanan Mataram yang memerintah tahun 1613- 1645. Puncak Suroloyo berada di ketinggian lebih dari 1.000dpl, dan merupakan Puncak tertinggi di Pegunungan Menoreh. Di bukit Suroloyo itu terdapat tiga gardu pandang yakni Suroloyo, Sariloyo, dan Kaendran. Suroloyo merupakan yang tertinggi dibanding Sariloyo dan Kaendran. Untuk menuju Suroloyo ada dua alternative jalur yakni dari Yogyakarta-Godean-Sentolo-Kalibawang atau Magelang-Pasar Muntilan-Kalibawang. Jalur untuk menuju Suroloyo sendiri tidak mudah, tikungan tajam, tanjakan, turunan akan menghiasi sepanjang jalan akan tetapi sepanjang jalan itu pula terhampar pemandangan yang memanjakan mata. Memasuki kawasan Suroloyo tidak perlu biaya mahal, tiket masuknya hanya Rp. 3.000/ orang ditambah Rp 1.000 untuk motor dan Rp 5.000 untuk mobil. Begitu memasuki kawasan Suroloyo akan ada sambutan dari Punakawan (Petruk, Gareng, Semar, Bagong ) yang berdiri tepat di depan tempat parkir. Untuk menuju puncak Suroloyo sendiri, kita harus menaiki anak tangga sekitar 294 anak tangga. Lelah, pasti. Tapi semua akan terbayar ketika melihat pemandangan di atas. Jika cuaca cerah, Candi Borobudur bisa dilihat dari gardu pandang Suroloyo. Selain itu, 4 gunung yaitu Merapi, Merbabu, Sindoro, dan Sumbing juga bisa dilihat. Serta hamparan hijau pemandangan kota Magelang dan bukit Menoreh. Melihat sunrise dari Puncak Suroloyo juga sangat disarankan, hanya saja dengan medan yang naik turun, tikungan tajam mengharuskan untuk ekstra hati-hati. *jangan lupa bawa air minum ketika naik ke atas.
  11. Halo semuanya, ini catatan perjalanan saya ke Merbabu tanggal 14-15 Nov 2014 lalu, semoga bisa memberikan informasi buat yang akan mendaki Gunung Merbabu. Mobil carry yang membawa kami mulai berjalan menanjak kemudian mengikuti jalan aspal yang berliku-liku dan melewati jalan sempit yang hanya bisa dilalui satu mobil. Menoleh ke kanan di lembah terlihat terasering perkebunan warga memberikan suguhan pemandangan yang indah. Ada perasaan terharu yang saya rasakan, saat ini saya berada di kaki Gunung Merbabu menuju basecamp pendakian Gunung Merbabu jalur Selo tepatnya di dukuh Genting desa Tarubatang kecamatan Selo kabupaten Boyolali Jawa Tengah. Sudah jauh meninggalkal Ibu Kota Jakarta. Keinginan mendaki gunung awalnya saya sampaikan ke Dwi, teman yang beberapa kali telah menemani saya mendaki gunung. Sempat berdebat antara Gunung Lawu dan Merbabu tapi akhirnya sepakat Merbabu yang kami pilih. Gunung Merbabu memang tak sepopuler Gunung Semeru, Rinjani atau Kerinci. Gunung yang memiliki ketinggian 3142 mdpl (meter di atas permukaan laut) ini terletak di 3 kabupaten di Jawa Tengah yaitu Semarang, Boyolali dan Magelang. Gunung yang menjadi favorit para pendaki karena memiliki jalur pendakian yang beragam dengan berbagai tingkat kesulitan. Tapi bagi saya asalkan medannya tidak terlalu berat dan memiliki view yang indah akan saya coba mendakinya. Maklumlah saya bukanlah seorang pendaki, saya hanya seorang traveler yang menyukai keindahan alam. Ini kali pertama saya mendaki gunung dengan ketinggian di atas 3000 mdpl. Saya mendaki bersama 11 orang teman diantaranya ada Dwi, Nurdiyanah, Bang Iwan, Bang Ase (guide), Bang Dede (guide), Arya, Mega, Dicky, Gita, Umam, Zhiyau. Sekitar pukul 11.00 WIB kami tiba di basecamp Pak Parman, setelah menempuh perjalanan kurang lebih 3 jam dari Yogyakarta. Menurunkan carrier dari mobil dan membawanya ke dalam basecamp. Di basecamp Selo ini saja sebenarnya kami sudah berada di ketinggian kurang lebih 1838 mdpl. Udara dingin mulai saya rasakan, saya senang berada di tempat sejuk seperti ini. Sesekali paru-paru saya harus di isi udara segar, jauh dari polusi perkotaan. Di basecamp terlihat kesibukan beberapa rombongan pendaki, sepertinya mereka akan mendaki siang ini. Persiapan Tanpa membuang-buang waktu lagi kami langsung membongkar carrier, memisahkan barang-barang yang tidak perlu dibawa naik untuk kemudian dititipkan di basecamp. Mengumpulkan perlengkapan tim seperti tenda, trangia, kompor portable, gas, nesting, air, logistik dan lain-lain. Semua perlengkapan tim akan dibawa oleh porter, jadi kami hanya membawa perlengkapan pribadi, makanan ringan dan air. Di perjalanan dari Yogyakarta menuju Selo kami sempat mampir di minimarket untuk melengkapi logistik yang tidak kami bawa dari Jakarta. Kemudian mampir di pasar Talun Magelang untuk membeli sayur-sayuran. Di tengah-tengah kesibukan kami untuk repacking, datanglah seorang bapak yang akan menjadi porter kami. “Barang-barang yang akan saya bawa dikumpulkan saja, panggil saya Pak Jupri,†bapak porter memperkenalkan diri kepada kami “jangan kahwatir dengan saya, saya bekerja profesional tidak seperti porter di gunung lain mungkin ada yang membuang barang-barang bawaannya di jalan,†tambah Pak Jupri meyakinkan kami. Kemudian Bang Ase memberitahu Pak Jupri barang-barang mana saja yang akan dibawa, Bang Ase juga menawarkan kepada kami terutama peserta perempuan untuk menitipkan ke porter satu botol air mineral seberat 1,5 liter. Hore, saya senang sekali beban saya makin berkurang. Karena selama pendakian di jalur Selo tidak ada sumber air maka Bang Ase mewajibkan kami masing-masing peserta membawa minimal dua botol air mineral 1,5 liter sebagai bekal minum pribadi. Masih cukup waktu untuk kami mandi, makan dan sholat dzuhur sambil menunggu dua peserta lain teman Bang Ase yaitu Bambang dan Faqih yang masih dalam perjalanan dari Pekalongan. Setelah semua sudah siap, perizinan pendakian sudah selesai diurus Bang Ase kemudian kami berbaris membentuk lingkaran. Bang Ase memimpin olah raga pemanasan, menggerakkan kaki dan tangan untuk menghindari keram otot kemudian berdoa sesuai agama masing-masing. Bang Ase menyampaikan beberapa hal yang berhubungan dengan pendakian. “Oke, kita jalan santai aja Bang Dede jalan di depan dan gue jalan di belakang sebagai sweeper,†jelas Bang Ase “yang jalan di depan akan menunggu yang di belakangnya jika sudah bertemu bisa lanjut lagi, begitu seterusnya,†tambah Bang Ase. Puncak adalah target kita sedangkan pulang sampai ke rumah dengan selamat adalah tujuan utama, inilah yang diserukan Bang Ase kepada kami. Waktu beranjak siang jam di tangan saya menujukkan pukul 01.00 WIB, berjalanlah kami menuju gerbang pendakian dengan total rombongan 14 orang. Langkah menuju 3142 mdpl Senyum merekah menghiasi wajah-wajah kami, penuh semangat kami melangkah meninggalkan basecamp. Di depan gerbang pendakian kami sempat berfoto, kemudian berjalan di jalan setapak jalur pendakian. Selain melalui jalur Selo, Gunung Merbabu dapat didaki melalui jalur Wekas, Cuntel atau Tekelan. Masing-masing jalur memiliki karakter yang berbeda, jalur Selo terkenal dengan jalur terpanjang dan landai tapi kendalanya tidak ada sumber air sepanjang pendakian. Meninggalkan gerbang pendakian jalan yang kami lewati masih landai, dihiasi hutan cemara. Semakin jauh jalur semakin sempit dan track mulai menanjak. Ya, namanya juga gunung semakin ke atas pasti semakin menanjak, di sebelah kanannya jurang dengan vegetasi tumbuhan hutan yang rimbun. Nafas saya mulai ngos-ngosan dalam hati bicara sendiri “makanya olah raga sebelum mendakiâ€. Sesekali kami harus istirahat sambil menunggu yang tertinggal di belakang. Belum lama melanjutkan perjalanan hujan mulai turun Bang Dede bilang kabut yang mulai turun. Saya menengadahkan kepala ke atas, pohon-pohon mulai basah dan debit air jatuh mulai deras. Ini bukan kabut tapi benar-benar hujan, Bang Dede menyuruh kami untuk memakai jas hujan atau raincoat. Perjalanan bisa kami lanjutkan kembali tapi tak berapa lama hujan mulai berhenti, panas juga rasanya berjalan sambil memakai raincoat yang akhirnya saya lepaskan. Jika kita berjalan cepat, umumnya perjalanan dari basecamp ke Pos I Dok Malang dapat ditempuh dalam waktu 1 jam. Tapi karena kami berjalan santai dan banyak istirahatnya maka dari basecamp ke Pos I Dok Malang kami tempuh dalam waktu 1,5 jam. Pukul 14.30 WIB kami sampai di Pos I Dok Malang, tanah datar cukup luas ini bisa untuk mendirikan sekitar tiga tenda. Cukup lama kami istirahat di sini bahkan sempat foto-foto tapi Nurdiyanah dan Bang Iwan belum terlihat juga menyusul kami, akhirnya kami melanjutkan perjalanan menuju pos berikutnya lagi pula ada Bang Ase bersama mereka. Track masih terus menanjak kami terus berjalan mengikuti jalur yang ada sampai akhirnya kami memutuskan untuk istirahat lagi. Di depan ada batu pipih tergeletak di tanah, Dwi mendahului saya duduk di sana sebenarnya saya ingin menyusul Dwi tapi kedahuluan Zhiyau untuk duduk di sana. Jadilah mereka duduk berdampingan, pemandangan ini justru menimbulkan kelucuan apalagi Gita bilang kalau wajah mereka mirip. Mereka berdua senyum tersipu yang lain bersorak “ciee..cieee†dan sayapun tak mau ketinggalan, segera mengeluarkan kamera dan mengabadikannya. Seketika suasana tegang karena keletihan jadi cair, mendaki bersama orang-orang yang gokil seperti ini rasanya capekpun tidak terasa. Saya tidak bisa memperkirakan seberapa jauh dan lama lagi perjalanan ini. Jika track sebelumnya lurus dan landai, maka track berikutnya adalah sedikit berliku-liku dan menanjak. Sampailah saya harus melewati jalan menanjak, berhenti sebentar sambil berfikir bagaimana cara melewatinya. Masalahnya bukan pada tanjakannya tapi tanah yang harus saya injak itu benar-benar licin setelah diguyur hujan dan dilewati pendaki-pendaki sebelumnya. Untunglah ada Dicky yang menawarkan bantuan dengan mendorong carrier saya, yeah saya berhasil melewatinya dan kini saya sudah berada di Pos Banyangan menuju Pos II. Satu persatu dari kami sampai di Pos Bayangan ini, yang tidak ketinggalan foto-foto lagi di sini. Tidak perlu lama istirahat di Pos Bayangan ini karena kami harus melanjutkan perjalanan menuju Pos II. Suasana mulai gelap berkabut, beberapa kali kami harus berhenti untuk istirahat. Saat berhenti saya tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk meneguk air, rasa laparpun mulai saya rasakan. Sepertinya makan siang saya saat di basecamp sudah tak bersisa lagi di perut saya. Ada coklat yang bisa saya makan untuk mengganjal perut, dan menawarkannya kepada Gita dan Dicky yang berada tak jauh dari saya. Belum lama kami melanjutkan perjalanan hujan mulai turun lagi. “Ayo dipakai lagi jas hujannya,†seru Bang Dede kepada kami. Semua terlihat mulai keletihan, kecuali Umam sering sekali dia berlari-lari mendahului saya. Bikin iri saja lihat Umam lincah seperti itu. “Umam, enak banget sih bisa lari-lari gitu,†protes saya begitu Umam mendahului saya. “Iya Mbak, kan saya sudah terbiasa lari,†jelas Umam kepada saya. Iya deh yang terbiasa jogging batin saya. Di tangannya ada handphone sedang merekam video perjalanan kami. Akhirnya sampai juga kami di Pos II, di tanah lapang ini kami istirahat. Nurdiyanah meluruskan kakinya yang keram, sedangkan Bang Ase terus bercanda dan Gita lah yang menjadi sasaran keusilan Bang Ase. Setelah merasa cukup untuk beristirahat, kami melanjutkan perjalanan menuju Pos III karena hari mulai beranjak sore. Sampai di Pos III di ketinggian lebih dari 2500 mdpl Gita sudah tak mampu menahan kantuknya, kemudian tidur di atas rumput kering beralaskan jas hujan. Pos III memiliki tanah lapang yang bisa untuk camping ground. Kami duduk memunggungi bukit, di sebelah selatan terlihat puncak Gunung Merapi diselimuti kabut. Mega, Arya dan Dicky terlihat asik berfoto dengan background Gunung Merapi. Sedangkan saya menyantap biskuit untuk mengganjal rasa lapar. Ada yang menarik perhatian saya ketika pandangan saya mengarah ke arah selatan, di sana ada lahan sisa kebakaran. Saya tidak bisa memperkiran seberapa luas lahan yang terbakar itu karena terlihat jauh dari saya berdiri dan entah apa penyebabnya. Karena hari mulai gelap maka kami segera melanjutkan perjalanan. Meninggalkan Pos III, tenaga saya benar-benar habis sedangkan track yang harus kami lewati semakin menanjak. Pelan saya berjalan kepayahan, mengeluhpun kepada siapa ini di gunung tidak boleh cengeng, tidak untuk menangis. Dua bulan yang lalu keputusan ini sudah saya ambil untuk mendaki Gunung Merbabu dan inilah konsekuensi yang harus saya jalani. Sebelum hari benar-benar mulai gelap, Bang Dede menyuruh kami menyalakan senter atau headlamp. Meskipun pelan saya terus berjalan, Dwi, Gita, Bang Dede dan Faqih berjalan di depan saya. Punggung mereka sudah tidak terlihat lagi sedangkan di depan ada dua jalur. Saya berdiri diam membandingkan kedua jalur tersebut mana yang lebih mudah untuk dilewati, semuanya adalah tanjakan terjal. Saya berusaha teriak, bertanya kepada mereka berempat sebaiknya pilih jalur yang mana. “Ada dua jalur ini, lewat yang kanan atau yang kiriii?†teriak saya berharap yang di atas mendengarnya. “Pilih yang mana ini jalurnyaaa?†teriak umam yang ada di belakang saya berusaha membantu. “Sama aja, pilih yang lebih mudah,†jawab Bang Dede dari atas. Entah kenapa akhirnya saya memilih jalur sebelah kiri, baru empat langkah saya tersadar kalau jalur yang saya pilih benar-benar terjal. Saya harus memanjat tanah, berusaha mencari cekungan untuk saya injak bahkan tidak ada tanaman atau akar pohon yang bisa saya raih untuk pegangan. Alhasil saya harus mencengkram tanah agar bisa memanjatnya. Langkah saya terhenti, tenaga saya benar-benar habis dan kaki kanan sudah tak mampu lagi saya angkat. Carrier yang saya bawa terasa memberatkan, kedua tangan berusaha kuat mencengkram tanah menahan bobot tubuh supaya tidak terjatuh. Dalam kondisi seperti ini rasanya ingin menangis, tapi masih ada yang bisa saya minta tolong. “Tolong akuuu,†teriak saya minta bantuan kepada siapapun. Di belakang saya Umam meminta agar Zhiyau membantu saya. Kemudian Zhiyau berusaha menolong dengan cara mengangkat dan mendorong carrier saya. Tapi tetap saja saya tidak mampu memanjatnya, berharap ada yang membantu menarik tangan saya dari atas. “Kaki ku keraaam,†teriak saya spontan. Sesungguhnya tidak benar-benar keram sih, tapi karena tenaga saya sudah habis akhirnya tidak sanggup lagi untuk melangkahkan kaki. “Bang Dede ada yang kakinya keram, tolongiiin,†Umam teriak pada Bang Dede. Tak berapa lama Bang Dede datang membantu saya, alhamdulillah saya berhasil melewati ini. Di atas sudah ada Dwi dan Gita yang menunggu kemudian kami melanjutkan perjalanan. Di tengah kegelapan kami dikejutkan oleh suara Pak Jupri porter kami. “Kalian lama sekali sampainya,†kata Pak Jupri “sini tasnya saya bawa,†tambah Pak Jupri menawarkan bantuan. Dengan senang hati saya dan Gita menyerahkan carrier ke Pak Jupri. Mungkin Pak Jupri sudah lama menunggu kedatangan kami, tenda-tenda sudah beliau dirikan di Pos IV (Savana I). Sebelum sampai di tempat camping kami duduk beristirahat di tanah datar yang cukup luas, satu persatu rombongan kami datang dan menyusul duduk di antara kami. Suasana sudah gelap karena jam sudah menunjukkan pukul 18.30 WIB. Dari kejauhan di depan kami pemandangan malam kota Magelang terlihat indah, samar-samar terlihat kerlap-kerlip lampu di antara rumah penduduk. Puas menikmati keindahan malam, berjalanlah kami menuju tenda. Buru-buru saya masuk tenda setelah memastikan yang mana tenda untuk perempuan, saya dan Dwi harus terpisah kali ini tapi tenda kami berhadapan. Mega lah teman setenda saya malam ini, tenda kapasitas 4 orang ini hanya diisi kami berdua. Huaaa terbayang bagaimana dinginnya nanti dan saya ingin segera tidur, hanya tidurlah yang bisa mengembalikan stamina. Mega sudah meringkuk dalam sleeping bag sambil asik mendengarkan musik di handphone. Di luar sepertinya Bang Ase berdiskusi dengan peserta lain tentang rencana summit attack mau pukul tiga dini hari atau pagi pukul delapan dan kesimpulannya summit attack dimulai pukul delapan pagi. Keputusan ini diambil setelah mempertimbangkan kondisi fisik rata-rata peserta yang mulai keletihan. Berulang kali Arya memanggil nama Mega di depan tenda kami, sepertinya Arya ingin memastikan keadaan sahabatnya. Umam datang sambil bawa makan malam untuk kami dan meletakkannya di depan tenda. “Ayo makan, perintah komandan harus makan,†kata Umam. Wah siapa yang masak batin saya, padahal saya sudah siap tidur. Ada nasi, sayur dan tempe goreng yang tak bisa saya sia-siakan karena perut memang harus diisi. Menggapai Puncak Pagi akhirnya datang, saya berdiri untuk menyambut pagi yang cerah. Senyum mulai menghiasi wajah saya ketika garis merah terlihat di permukaan langit. Sebentar lagi sunrise indah akan muncul dan menyinari permukaan Gunung Merbabu. Senyum ini untuk menyapa hari yang cerah dan menyambut hari baru, hari yang indah buat saya. Hari berganti berarti usia saya pun bertambah. Rasa syukur tak henti-hentinya saya ucapkan kepada Allah SWT, saya bisa berdiri di tempat yang indah ini. Harus menunggu beberapa menit lagi untuk saya bisa melihat sunrise terlihat indah. Saya sudah menyapa pagi ini dengan perasaan bahagia dan penuh rasa syukur. Setelah menyantap sarapan pagi, sekitar pukul 07.00 WIB kami melanjutkan perjalanan menuju puncak. Ada Pak Jupri yang akan menunggu barang-barang kami di tenda. Akhirnya saya bisa melihat bunga adelweis dan pohon cantigi lagi, dua tanaman yang hanya bisa saya temui di dataran tinggi. Untuk bisa sampai ke puncak kami harus melewati dua bukit teletubbies, dari Savana I menuju puncak umumnya dapat ditempuh dalam waktu 2 jam. Melewati Savana II pemandangannya benar-benar memanjakan panca indera, subhanallah ini indah sekali. Tak hanya bukit teletubbies tapi ada hamparan padang ilalang menghiasi bukit dan lembah. Dipercantik langit biru yang cerah lengkap sudah keindahannya. Mungkin inilah yang diceritakan oleh para pendaki, bonus pendakian melalui jalur Selo adalah bukit teletubbies dan padang savana yang indah. Kami menjejakkan kaki di puncang Kentheng Songo sekitar pukul 09.00 WIB, bersyukur cuaca cerah. “Assalamu'alaikum Merbabu†lirih terucap di bibir saya, hari ini adalah hari yang indah buat saya karena ini hari ulang tahun saya. Hati saya dipenuhi rasa syukur kepada Allah SWT, telah banyak nikmat yang Allah curahkan kepada saya. Sukses merahasiakan ini semua ke teman-teman sependakian, mereka tidak ada yang tahu kalau hari ini saya ulang tahun. Tidak bermaksud untuk tidak membagi kebahagiaan tapi saya ingin melewati hari ini dengan cara yang berbeda. Yang menjadi petanda Puncak Kentheng Songo adalah adanya batu cekung yang berisi air, semua orang berfoto di sini untuk mengabadikannya sebagai kenang-kenangan. Kami tidak lama ada di Puncak Kentheng Songo, setelah berfoto dengan 14 orang personil lengkap kami meninggalkan Puncak Kentheng Songo menuju Puncak Trianggulasi. Puncak Trianggulasi letaknya tidak jauh dari Puncak Kentheng Songo karena kedua puncak ini sejajar. Lima menit berjalan kami sudah sampai di Puncak Trianggulasi puncak tertinggi dengan ketinggian 3142 mdpl, dari sini puncak Gunung Merapi terlihat jelas. Hanya satu jam kami berada di dua puncak ini, kurang lebih pukul 10.00 WIB Bang Ase mengajak kami segera turun. “Ayo turun, jangan lupa sampah-sampahnya dibawa turun,†ajak Bang Ase. Inilah mendaki gunung, perjalanannya ditempuh dalam waktu berjam-jam dan berkilo-kilo meter tapi menikmati puncak hanya beberapa menit dan jam saja. Pada akhirnya sebuah perjalanan tidak semata-mata dilihat dari hasil atau puncak yang telah kita raih, tapi lebih ke proses yang kita jalani. Setidaknya itulah makna yang bisa saya ambil dari perjalanan panjang ini. Ketika menuruni puncak, sesekali saya berlari-lari zig-zag, menyilangkan kaki kanan dan kiri mencari pijakan kemudian menahannya supaya tak jatuh. Yang lain justru memilih turun dengan cara perosotan di atas rumput kering. Kurang lebih pukul 11.00 WIB kami tiba di tenda, langsung packing dan bongkar tenda. Setelah makan siang dan sholat Dzuhur kami siap turun kembali ke basecamp. “Kita turun sekarang, sebelum gelap kita harus sudah melewati tanjakan terjal,†kata Bang Ase “kalian jalan duluan nanti gue nyusul,†tambah Bang Ase. Turun Dalam Guyuran Hujan Gerimis mulai turun, bismillah saya memulai langkah. Penuh hati-hati saya berjalan ketika melewati tanjakan terjal, terkadang harus jongkok dulu baru loncat untuk menuruninya, ini tanjakan yang hampir membuat saya menangis saat melewatinya kemarin. Alhamdulillah saat turun saya bisa melewatinya dengan selamat. Dwi juga turun dengan hati-hati, hal yang ditakuti nya saat turun adalah terpeleset. Sampai di Pos III hujan mulai deras, buru-buru saya memakai raincoat dan terus melanjutkan perjalanan. Gita, Umam, Bambang dan Faqih berjalan sangat cepat langkah mereka sudah tak terkejar lagi. Di depan saya ada Arya, Mega dan Dicky sedangkan Dwi berjalan di belakang saya. Bersama kami ada Bang Dede yang sesekali membantu kami ketika melewati jalan yang licin. Sedangkan Nurdiyanah dan Bang Iwan terpisah di belakang bersama Bang Ase dan Zhiyau. Hujan telah memperlambat langkah kami, saya mendengar teriakan Dwi yang jatuh karena terpeleset. Setelah memastikan Dwi dalam keadaan baik-baik saja barulah saya bisa melanjutkan perjalanan. Rupanya tak hanya Dwi beberapa kali saya juga jatuh terduduk karena terpeleset. Saat turun di sepanjang perjalanan kami berpapasan dengan pendaki yang akan naik, ya ini hari Sabtu saat weekend tentu gunung ramai oleh pendaki. Berat sekali perjalanan mereka batin saya, harus mendaki dalam keadaan hujan deras sepanjang pendakian. Sebagian dari pendaki memang ada yang lebih menyukai tantangan, dan mendaki saat hujan adalah tantangan buat mereka. Saat berpapasan biasanya kami memberi jalan untuk mereka yang akan naik, melempar senyum dan saling memberi semangat. Itulah yang saya sukai dari kebiasaan saat mendaki gunung. Sampai di Pos Bayangan kami harus berhenti karena di bawahnya ada salah satu tanjakan yang terjal. Kami harus antri untuk melewatinya, memberikan kesempatan kepada pendaki yang akan naik. Beberapa pendaki perempuan kesulitan melewatinya karena tanjakan ini memang licin. Ini kesempatan buat saya untuk minum karena dari awal turun sampai di Pos Bayangan ini kami belum istirahat. Mega, Arya dan Dicky sudah jalan duluan. Melewati Pos Bayangan tenaga saya mulai habis, kaki saya terasa berat untuk melangkah. Meskipun pelan saya terus berjalan tak berapa lama terlihat Mega, Arya dan Dicky istirahat sambil menunggu kami. Saya ingin segera sampai di Pos I, Bang Dede berjalan di depan. Akhirnya sampai juga kami di Pos I, Bang Dede berhenti di sini tapi saya terus berjalan pelan rasanya saya ingin segera sampai di basecamp. Samar terdengar ada suara Zhiyau yang ternyata telah berhasil menyusul kami. Hujan belum juga berhenti dan saya terus berjalan mau mengejar Mega sepertinya mereka sudah jauh di depan dan tanpa saya sadari ternyata saya berjalan sendirian. Saya kira ada yang berjalan di belakang saya, berhentilah saya sambil menunggu yang tertinggal di belakang. Muncullah Dwi berjalan pelan mendekati saya dan meminta untuk istirahat. Setelah terlihat Bang Dede dan Zhiyau menyusul barulah kami melanjutkan perjalanan. Perjalanan dari Pos I menuju pintu gerbang pendakian terasa lama dan jauh buat saya, kemarin rasanya tidak sejauh ini. Di sinilah emosi saya diuji, sedikit kesal dengan keadaan ini. Kenapa pintu gerbang pendakian belum terlihat juga, badan saya sudah letih dan punggung saya sudah terasa sakit. Buru-buru saya buang perasaan negatif dan menggantinya dengan doa. Dalam hati saya berdoa “ya Allah, mudahkan perjalanan ini dekatkanlah yang terasa jauhâ€. Mungkin Mega dan yang lain sudah sampai di basecamp, Bang Dede, Dwi dan Zhiyau berjalan di belakang saya. “Bang Dede, masih jauh nggak?†tanya saya. “Sebentar lagi,†jawab Bang Dede singkat “alhamdulillah†ucap Bang Dede berikutnya. “Alhamdulillah,†saya mengikuti apa yang diucapkan Bang Dede. Senang sekali mendengar kata itu, benar ternyata di depan pintu gerbang pendakian sudah terlihat akhirnya saya bisa menghela napas lega. Berjalan melewati pintu gerbang pendakian menuju basecamp sambil membayangkan nikmatnya menyeruput teh manis hangat. Kami tiba di basecamp kurang lebih pukul 16.30 WIB. Foto-foto lengkap ada di galery http://forum.jalan2.com/gallery/album/1204-mt-merbabu-3145-mdpl/ Terima kasih sudah mampir
  12. Dataran tinggi Dieng merupakan salah satu destinasi wisata favorit para wisatawan. Nah, dataran tinggi Dieng sendiri merupakan kawasan vulkanik aktif yang terletak di wilayah Kabupaten Banjarnegara dan Kabupaten Wonosobo. Kawasan wisata ini berada kurang lebih sekitar 30 kilometer dari pusat kota Wonosobo. Dataran tinggi Dieng berada di sebelah barat Gunung Sindoro dan Gunung Sumbing. Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera menjelajahi Dieng dan sekitarnya? Kali ini, kita akan membahasnya dalam menyambangi Dieng di Wonosobo dan sekitarnya berikut ini. Yuk, simak pembahasannya. Sekilas tentang Dieng Dieng via Tempat Wisata Daerah Menurut sejarah, dataran tinggi Dieng merupakan tempat para dewa dan dewi tinggal. Nama Dieng sendiri diambil dari bahasa Kawi: “di” yang artinya tempat atau gunung dan “Hyang” yang artinya dewa. Sehingga, secara bahasa Dieng berarti gunung tempat dewa dan dewi bersemayam. Sedangkan sejarah lain ada yang mengatakan jika nama Dieng berasal dari bahasa Sunda “di hyang”, karena diperkirakan pada abad ke-7 Masehi daerah ini berada dalam wilayah politik kerajaan Galuh. Nah, selain terkenal karena keindahan wisata alamnya yang cantik, kawasan ini juga terkenal karena terdapat banyak candi hindu di sini. Tempat ini juga termasuk kental dengan spiritual karena terdapat candi-candi kuno bercorak Hindu dengan arsitektur yang unik. Dataran tinggi Dieng ini berada pada ketinggian 2.093 mdpl. Selain itu, Dieng ini juga memiliki suhu udara yang sejuk lengkap dengan kabut saat matahari tidak muncul. Untuk masalah suhu, suhu di kawasan ini berkisar antara 15 hingga 20 derajat celcius sehingga cukup sejuk. Perjalanan Menuju ke Wonosobo Terminal Mendolo, Wonosobo via Rhaggil Duniaku Nah, salah satu alternative perjalanan dari Jakarta menuju Wonosobo yang dapat kamu tempuh adalah dengan menggunakan bus. Setelah sampai di Wonosobo, kamu akan langsung tiba di terminal Mendolo. Lama waktu perjalanan yang akan kamu tempuh adalah sekitar 12 jam. Jika ingin menghemat agar lebih terjangkau, kamu dapat memilih perjalanan malam hari agar tiba keesokan harinya di Wonosobo. Kamu bisa memilih bus AC dengan toilet dan juga makan. Selanjutnya, kamu dapat menaiki angkutan umum dari Mendolo ke terminal bus Dieng. Baru dari sana kamu dapat menaiki microbus menuju Dieng. Harga bus bervariasi mulai dari Rp.85.000 (ekonomi), Rp.110.000 (VIP), Rp.180.000 (executive). Biaya menaiki angkutan umum adalah sekitar Rp 4.000, sementara biaya untuk menaiki microbus adalah sekitar 10.000. Alternatif menaiki bus yaitu kereta via Seratus Negara Selain menaiki bus, kamu juga memiliki alternative moda transportasi lainnya untuk mencapai Dieng. Kamu dapat menaiki kereta. Kamu dapat mencoba untuk menaiki kereta ekonomi Progo dengan harga tiket 100.000 yang biasanya berangkat pukul 10 malam dari Stasiun Pasar Senen. Selain kereta ekonomi, kamu bisa juga memilih untuk menaiki kereta bisnis atau eksekutif dengan harga tiket sekitar 200.000 hingga 300.000. Perjalanan dengan kereta api ini akan memakan waktu sekitar 4 hingga 5 jam. Setibanya di Wonosobo, kamu dapat menaiki bus dengan rute Purwokerto-Wonosobo dengan biaya sekitar 20.000. Perjalanan akan ditempuh dengan waktu sekitar 2 jam. Selanjutnya, kamu dapat menaiki angkutan umum dari Mendolo ke terminal bus Dieng. Baru dari sana kamu dapat menaiki microbus menuju Dieng. Biaya menaiki angkutan umum adalah sekitar Rp 4.000, sementara biaya untuk menaiki microbus adalah sekitar 10.000. Memilih Penginapan Selama Berada di Dieng Penginapan di Dieng via Sikunir Dieng Setelah memilih moda transportasi terbaik untuk menuju Dieng, selanjutnya kamu dapat memilih penginapan selama berada di Dieng. Sebagai tujuan wisata yang tidak pernah sepi pengunjung, terdapat banyak homestay pula di sekitar kawasan ini yang tentu saja dapat kamu jadikan sebagai pilihan. Harga homestay dikelola oleh warga lokal dan sangat bervariasi. Untuk range harga sendiri berkisar antara 100 ribu hingga 250 ribu per malam dan dapat tergantung dengan fasilitas yang tersedia dan juga kenyamanannya. Nah, jika kamu pergi dalam rombongan yang besar, sebaiknya kamu memilih untuk menyewa rumah. Biaya yang akan kamu keluarkan jika kamu ingin menyewa satu homestay adalah sekitar 600 hingga 800 ribu per malam. Jika kamu pergi dalam jumlah yang besar, misalnya 10, biaya tersebut tentu dapat dibagi 10 sehingga satu orang membayar sekitar 60 hingga 80 ribu. Nah, sebagai tips sebaiknya kamu memastikan agar penginapan yang kamu sewa memiliki fasilitas air hangat sebab kondisi cuaca di Dieng sangat dingin. Kuliner di Dieng Kuliner di Dieng via Kompasiana Nah, setelah memilih penginapan selama berada di Dieng, selanjutnya kamu dapat memilih kuliner. Salah satu kuliner yang wajib kamu coba adalah kuliner khas Wonosobo yaitu mie ongklok. Mie ongklok merupakan mie dengan campuran kol disiram kuah dan juga ditambahkan dengan sate sapi. Untuk range harga makanan di sini adalah sekitar 10.000 hingga 15.000. Namun, kebanyakan restoran atau warung makan tidak menyediakan daftar harga. Agar kamu tidak terkena “getok” pastikan kamu bertanya terlebih dahulu mengenai harga makanan yang kamu pesan. Untuk masalah rasa, kamu tidak perlu khawatir. Wisatawan yang datang ke Dieng bukan hanya wisatawan lokal tetapi banyak juga wisatawan mancanegara. Sehingga, tentunya rasanya pun sudah disesuaikan agar menjadi semakin nikmat. Selain menikmati mie ongklok, kamu juga dapat menikmati nasi rames yang banyak tersedia di depan restoran atau warung makan. Range harga nasi rames adalah dimulai dari 2.500 (sudah mendapatkan sayur). Kamu dapat memilih sendiri jenis makanan apa yang akan kamu pilih. Melihat Sunrise di Bukit Sikunir Bukit Sikunir via bukitsikunirdieng Untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Dieng, ini dia salah satu objek wisatanya yang wajib kamu sambangi. Objek wisata ini adalah Bukit Sikunir dimana kamu dapat menikmati sunrise yang cantik dan indah. Ya, dari bukit ini kamu dapat mengabadikan keindahan matahari terbit dari sudut yang paling indah. Jika Jawa Timur memiliki Bromo sebagai spot terbaik untuk melihat sunrise, maka Jawa Tengah memiliki Bukit Sikunir yang satu ini. Keindahan Bukit Sikunir memang sudah sangat populer. Bahkan, karena keindahannya, banyak orang menamakan bukit ini dengan sebutan “Golden Sunrise”. Bukit Sikunir berada pada ketinggian 2.200 mdpl. Warna sinar matahari yang kekuningan seperti kunir membuat masyarakat setempat menamainya sikunir. Kunir adalah bahasa Jawa dari kunyit. Harga tiket masuk yang harus kamu bayar jika kamu ingin memasuki kawasan Bukit Sikunir ini adalah sekitar 5.000. Nah, jika kamu ingin melihat indahnya matahari terbit di Bukit Sikunir ini, maka sangat disarankan kamu untuk bangun sejak pukul 3 pagi. Selanjutnya, kamu dapat menyewa mobil atau ojek yang akan mengantarkanmu untuk mencapai kaki bukit Sikunir. Selanjutnya, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan trekking menuju ke Bukit Sikunir. Menyambangi Telaga Menjer Telaga Menjer via Goresanlensa Setelah menyambangi Bukit Sikunir, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menyambangi Telaga Menjer yang satu ini. Keindahan alam yang ditawarkan oleh Telaga Menjer ini sangat cantik sehingga mampu membuat siapa saja terkesan. Ketika menyambangi telaga ini, kamu dapat melihat panorama alam yang indah berupa bukit-bukit hijau yang ditengahnya terdapat telaga. Keindahan alam ini menjadikan Telaga Menjer sebagai salah satu tempat yang paling sering disambangi oleh wisatawan. Biaya masuk yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki Telaga Menjer ini adalah sekitar 3.000 rupiah. Sementara itu, jika kamu ingin mencoba sensasi menaiki perahu motor dan berkeliling telaga, biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 10.000 hingga 25.000. Melihat Telaga Warna Lebih Dekat Telaga Warna via Diengadventure Selanjutnya, inilah dia destinasi wisata di Dieng yang dapat kamu jadikan sebagai referensi. Destinasi wisata yang satu ini adalah Telaga Warna. Telaga Warna adalah salah satu objek wisata yang paling terkenal di Dieng. Telaga ini menjadi populer karena konon warna airnya dapat berubah-ubah kadang biru, hijau, kuning dan bahkan warna pelangi. Perubahan warna telaga ini konon terjadi karena kandungan sulfur yang sangat tinggi sehingga jika terkena sinar matahari, warnanya pun dapat berubah-ubah. Sementara menurut legenda warga sekitar, warna yang berubah-ubah itu terjadi karena pada zaman dahulu kala terdapat cincin milik seorang bangsawan yang jatuh ke dalam telaga ini. Dominasi warna dari telaga ini adalah hijau, biru laut dan putih kekuningan. Jika ingin melihat keindahan warna dari telaga, kamu dapat mendaki ke puncak bukit yang mengelilingi telaga tersebut. Nah, selain melihat warna yang cantik di telaga warna ini, kamu juga dapat menikmati pemandangan berupa pepohonan yang menjulang tinggi di sekitar telaga. Dengan demikian, kamu akan merasa nyaman karena suasana teduh dan membuatmu betah berlama-lama berada di sini. Menyambangi Candi Arjuna Candi Arjuna via Pegipegi Penasaran dan masih ingin menyambangi berbagai destinasi wisata menarik lainnya di sekitaran Dieng? Kali ini kamu dapat mencoba untuk menyambangi Candi Arjuna karena candi ini merupakan satu bukti bahwa Dieng juga memiliki magnet wisata berupa candi berarsitektur unik. Di sekitar Dieng, terdapat banyak candi agama Hindu yang masih eksis dan berdiri tegak hingga saat ini. Hal ini merupakan satu bukti napak tilas mengenai penyebaran agama pertama di Indonesia. Nah, salah satu candi yang masih eksis hingga saat ini adalah Candi Arjuna. Keberadaan candi ini sebagai objek wisata sukses membuat banyak pengunjung dan wisatawan baik lokal maupun mancanegara memilih datang dan berkunjung ke sini. Bagi kamu yang menyukai wisata sejarah, kamu dapat mencoba untuk menyambangi candi yang satu ini. Biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki candi ini adalah sekitar 5.000. Menyambangi Desa Sembungan Desa Sembungan via Ensiklopediindonesia Masih bersemangat ingin mengeksplor Dieng? Kali ini, jangan lupa untuk jejalkan kakimu di kawasan Desa Sembungan. Desa ini merupakan desa tertinggi di Pulau Jawa. Jadi, jika kamu ingin menjajaki desa tertinggi di Pulau Jawa namun malas untuk mendaki gunung, jangan lupa untuk menyambangi Desa Sembungan yang satu ini. Desa ini berada di 2.306 meter di atas permukaan laut. Dan karena letaknya di Dataran Tinggi Dieng, praktis membuat desa ini juga menjadi salah satu desa yang tinggi—bahkan merupakan desa tertinggi di Pulau Jawa. Bagi kamu yang tertarik ingin menyambangi desa yang satu ini, jangan lupa bekali diri dengan menggunakan jaket sebab suhu di desa ini tergolong sangat dingin. Dalam sepanjang perjalanan menuju Desa Sembungan kamu akan menemui penduduk asli Dieng yang menahan dingin dengan cara mengenakan sarung menutupi wajah dan badan mereka. Mengunjungi Kawah Sikidang Menyambangi Kawah Sikidang via Coretanpetualang Selanjutnya, inilah destinasi wisata di Dieng yang sayang untuk kamu lewatkan. Destinasi wisata ini adalah Kawah Sikidang. Kawah Sikidang merupakan salah satu kawah yang dijadikan sebagai andalan wisata di Dieng. Kawah ini berlokasi di bagian Dieng timur. Pemandangan di sekitar Kawah Sikidang ini juga tergolong sangat indah. Kamu dapat melihat perpaduan hamparan bukit hijau dan tanah kapur di sekitar kawah. Diberi nama Sikidang karena kolam magma di kawah ini sering berpindah-pindah seperti Kidang (bahasa Jawa untuk hewan Kijang). Gejolak magma di kawah ini juga cukup tinggi, antara setengah hingga satu meter. Nah, di Kawah Sikidang ini kamu dapat berfoto dengan pemandangan latar belakang berupa kepulan asap dari kawah dan putihnya pemandangan di sekeliling. Walaupun terlihat sangat eksotis, tetapi kamu tidak disarankan berada berlama-lama di Kawah Sikidang ini demi kesehatan pernapasanmu. Untuk menyambangi kawah Sikidang ini, biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 4.000 rupiah. Mengunjungi Dieng Plateau Theater Mengunjungi Dieng Plateau Theater via Indahnesia Selanjutnya, inilah dia destinasi wisata lainnya di kawasan Dieng yang tentu saja sayang untuk kamu lewatkan. Destinasi wisata yang satu ini adalah Dieng Plateau Theater. Nah, jika kamu ingin mengetahui lebih dalam tentang sejarah Dieng dalam bentuk film, kamu dapat mencoba untuk menyambangi tempat ini. Di sini akan diputarkan film mengenai sejarah Dieng dan juga berbagai hal seputar Dieng ini. Ketika menyambangi Dieng, jangan lupa untuk menyambangi teater yang satu ini dan menonton film mengenai Dieng. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu memasuki teater ini adalah sekitar 5.000. Menyambangi Gardu Pandang Tieng Mengunjungi Gardu Pandang Tieng via Mutiakarima Kawasan Dieng memang terkenal dengan ketinggiannya. Nah, untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Dieng, pastikan kamu tidak melewatkan kesempatan untuk menyambangi Gardu Pandang Tieng yang satu ini. Di tempat ini kamu dapat merasakan sensasi bagaimana rasanya berada sangat dekat dengan awan dan bahkan dapat merengkuhnya. Berfoto di sisi gumpalan awan seperti gula-gula kapas adalah kegiatan yang wajib kamu lakukan ketika kamu memiliki kesempatan untuk menyambangi tempat ini. Ya, kamu akan mendapatkan sebuah foto yang sangat ciamik. Dari sini, kamu juga dapat melihat Gunung Sindoro secara lebih dekat. Selain itu, kamu juga dapat menyaksikan kota Dieng seperti miniature kota dalam maket yang akan menjadi pelengkap keindahan memandang Dieng dari ketinggian. Sementara itu, tidak ada biaya yang dikenakan jika kamu ingin menyambangi tempat ini alias gratis. Untuk itu, jangan sampai lewatkan kesempatan untuk menyambangi tempat ini ketika kamu memiliki kesempatan untuk menyambangi kawasan Dieng. Nah, itulah dia penjelasan mengenai menyambangi Dieng. Dieng memang terkenal dengan pesona wisatanya yang tentu saja sangat sayang untuk kamu lewatkan. Happy traveling!
  13. Halo guyss...gw mau share nih tentang perjalanan wisata ke Jawa Tengah bareng keluarga tahun lalu. Kita rencananya mau ke Malang naik mobil, tapi di perjalanan bokap mau nginep dulu di Batu Raden, kira2 setengah jam dari Purwokerto. Ini tempatnya bagus banget guys, memang pantes dijadiin tempat rekreasi keluarga. Lokasinya asri banget ada cagar alam flora faunanya. Nyokap yang kebetulan hobi anggrek, matanya langsung ijo ngeliat taman anggrek di kebun raya nya. Selain itu udaranya juga dingin jadi berasa liburan ke Puncak juga hehehe....trus yang juga terkenal disini adalah pemandian air panasnya. Kita sekeluarga nginep di salah satu motel disana, letaknya ngga jauh dari kebun raya nya dan bisa jalan kaki kemana2 hehehe... Kalau temen2 ada yg kesini, jangan lupa untuk main2 ke pemandian air panasnya yang bernama Pancuran Pitu Baturaden. Seperti cerita di setiap pemandian air panas, bisa menyembuhkan penyakit kulit hehehe... Ada yg sudah pernah kesini? crita22 nya ditunggu yaaa...
  14. Sebenarnya mo maen ke Jepara ini merupakan rencana dadakan, karena undangan kopdar oleh bu @Diyan_Hastari di Semarang, langsung saja terbesit ingin ke Jepara, selain karena belum pernah (lewat pun belum pernah) juga karena lokasi dari Semarang yang lebih dekat dari rumah saya. Sebenarnya perjalanan ini hampir saja batal tapi untungnya bisa di-delay sampai sehari setelahnya. Pagi setelah sholat subuh sekitar setengah lima langsung cabut dari wisma ***** dengan tergesa-gesa, maklum saya pendatang gelap thanks to mbak @halimun yang sudah menampung orang galau ini, dan bu @Diyan Hastari yang sudah membukakan gerbang dan secara tak langsung mengalihkan perhatian penjaga Perjalanan dilakukan dengan santai dan barulah tiba di Demak sekitar jam setengah enam, mampir dululah ke Masjid Agung Demak walau cuma lihat-lihat n poto-poto dari halaman, ternyata pas saya baca tata tertibnya ada keterangan kagak boleh ambil gambar / foto, tapi sudah terlanjur deh, kalo mo ambil foto dari alun-alun, alun-alunnya lagi dipugar lagi Dari Demak langsung aja ke Jepara, dan tujuan pertama ya alun-alun. Karena lalu lintas lagi ribut gara-gara jam masuk sekolah, jadinya langsung belok ke arah pantai Kartini. Sesampainya di depan loket pantai Kartini ternyata ni pantai masih tutup langsung meluncur pindah deh ke pantai Bandengan. Karena kepagian, di pantai Bandengan pun belum dikenai retribusi dan parkir, motor pun asal parkir masuk ke kawasan berpasir. Para pelaku usaha di sana pun masih sedikit yang berdatangan ya dipikir juga siapa yang mau pagi-pagi ke sana pas weekday. Pantai Bandengan ini ombaknya tenang, lautnya jernih, pasirnya putih halus, dan pastinya enak banget buat yang pengen renang, tapi kok buat saya ada yang kurang ya... maklum sebagian besar pantai yang saya datangi menghadap ke Samudera Hindia dengan ombak gede, sulitnya maen air, pasir yang relatif kasar, namun dengan karang-karang yang aduhai Lanjut pindah ke tempat selanjutnya, langsung ikuti petunjuk ke arah Mlonggo. Di tengah jalan ada papan petunjuk ke arah pantai Mororejo langsung belok aja. Sesampainya di kampung jadi agak bingung lokasi pantainya, jadinya asal pilih jalan yang ngarah ke pantai. Sesampainya di pantai ya bingung, rasanya itu bukan tempat buat wisatanya, tapi ya tetep lihat-lihat bentar. Di pantai ini ada bergerombolan ikan sejenis lele (tinggal pakai jala bisa dapat > 10) yang sedang nguber-nguber plastik isi saus n kecap (sepertinya bekas bakso tusuk atau sejenisnya) yang tu ikan warnanya hitam dan malah terlihat agak menjijikkan (kalo warna warni mah pasti bagus banget). Saya juga bingung, emang ada lele air asin ya? Melanjutkan perjalanan ke utara, eh ternyata baru nemu pantai itu yang sebenarnya, namanya sih pantai Pungkruk bukan Mororejo, tapi ya mungkin sama aja karena keduanya juga lokasinya di desa Mororejo. Di pantai ini ada banyak tempat karaoke, dan yang menarik perhatian adalah lokasi makan di atas laut, sekitar 10 meter dari bibir pantai deh. hihi setelah baca-baca ternyata ni pantai dapat anggapan negatif sebagai tempat pro***susi Lanjut ke arah Mlonggo, beberapa kilometer kemudian, karena sudah ngebet langsung aja belok jalan cari pantai. Eh di tengah jalan ada yang sedang meninggal, kursi peziarahnya sampai ke seberang jalan, agak nggak enak juga sih lewat situ. Ternyata ni jalan ujung-ujungnya cuma sampai TPI, balik lagi deh lewat tempat yang tadi. Karena sudah sekitar jam 9, saya cari bekal dulu di minimarket, eh ternyata minimarketnya masih tutup, baru bersiap-siap buka, padahal dari Demak dah cari-cari mm, tapi belum ada yang buka. Perjalanan pun lanjut ke arah Bondo. Setiap ada petunjuk arah ke pantai, langsung saja saya sambangi, walau sebenarnya jaraknya cukup dekat, namun karena ketidaktahuan jadinya harus balik dulu ke jalan utama.... Pantai-pantai yang disambangi yaitu: Pantai Blebak, ni pantai nggak jauh beda sama Bandengan Pantai Pailus, namanya mingingatkan saya pada pilus, cukup banyak pohon-pohon di sini, lihat ubur-ubur yang lumayan gede yang terdampar, biasanya cuma lihat ubu2 kecil Pantai Empu Rancak, mirip-mirip sama yang lainnya, ada soang yang mau nyosor saya Pantai Ombak Mati / pantai Bondo, tidak jauh beda sama yang lain ~diputus dulu~
  15. Ini adalah sebuah tempat yg belum ngehits, tapi instagramable hi hi..., awalnya gara - gara salah info tentang pelaksanaan MERON di sukolilo pati (mirip2 sekatenan di jogja). dapat info pelaksanaan acara meron habis sholat jumat tapi sampai sana jam 1 siang ternyata sudah bubar acaranya, cuman dapet macetnya doang hi hi,, kan nyesek tuh. sambil nunggu kemacetan terurai sempat ngobrol2 sama seorang pemuda disana ternyata orang kayen, pati. mendadak jadi inget pernah lihat foto di salah satu grup FB namanya prosotan semar. pas aku tanya kebetulan dia baru aja dari sana dapetlah info jalannya. pas aku tanya mobil bisa kesana ga dia bilang bisa banget karena TKP pinggir jalan cuman mesti jalan dikit nurunin lereng. Fix akhirnya meluncur kesana, lokasi gampang dicari patokannya jelas. masuknya dari pertigaan di sebelah RSUD kayen dekat alun2 kayen arah ke desa sumbersari. kemarin aku ukur dari pertigaan jaraknya 5,1 km. sempat nyasar keblablasan, karena belum tau lokasi pastinya dan ga ada papan petunjuk karena memang ini bukan tempat wisata. modalnya pake GPS (Gunakan Penduduk Setempat ). yang ga tau kayen letaknya kalau dari timur pati nanti ketemu simpang lima pati belok kiri ikuti petunjuk jalan arah ke purwodadi, kalau dari barat pati. sampai pasar bareng kudus maju dikit ada lampu merah belok kanan ikuti jalan sampai mentok nanti belok kiri sudah sampai daerah kayen. letaknya di tengah jalur utama antara pati - purwodadi. pertigaan sebelah rsud, dari rsud belok kanan ikuti jalan sejauh 5,1 km kalau ketemu rumah di kiri jalan ini berarti sudah sampai ( panah = jalan turun ke TKP) jalan masuk ke tkp koordinat lokasi Nah cukup jelas kan info TKPnya Mobil kemarin aku parkir di pinggir jalan, dari jalan raya kemudian jalan kaki cuman turun aja ga ada 5 menit sampai. sampai lokasi masih bersih tempatnya, sampah palingan cuman ranting2 yang hanyut namanya juga kali, ga ada sampah rumah tangga karena memang rumah penduduk jauh dari TKP. jangan harap pula ketemu sampah mainstream seperti botol kemasan air mineral, kemasan mie instan etc. dan pas disini padahal hari libur panjang ga ada orang sama sekali ha ha bisa memuaskan hasrat untuk foto2 disini. sore itu hanya ada 1 warga lokal ke tkp cuman buat nyuci sepeda motornya hi hi.. Oh iya lupa, kalau kesini jangan lupa bawa bekal, ga ada warung dekat2 sini, dan jangan lupa lagi "BAWA PULANG SAMPAHMU". Puas foto2 liat ke bawah seperti ada curug lagi cuman masalahnya kalau mau ke bawah mesti nyebrangin kedung sungainya. alias harus berenang. akhirnya nyari jalan lain mesti muter lewat hutan jati akhirnya sampai ke bawah ada air terjun mininya lagi cuman yang ini ga begitu tinggi tapi kedungnya keliatannya dalam, kemarin nyoba masukin batang bambu yg dipinggir aja sekitar 2m dalemnya. ga kalah keren ma yang diatasnya kan. tapi weits ternyata di bawahnya ada curug lagi, total ada 3 tingkat ternyata curugnya. mancing sek ben ra edan!! karena dari siang kena macet di sukolilo pas acara meron, lama di tkp bikin gerah juga akhirnya ga tahan godaan buat menceburkan diri hi hi... keren berasa milik pribadi ga ada orang lain yang kesini kalau mau berenang disini hati2 jangan asal lompat dari atas curugnya, karena di dalam kedungnya beberapa titik ada batu besarnya. terkadang diantara batu ada celah sempit dan dalam bahaya kalau terperosok bisa kejepit.
  16. selamat pagi semuanya.... khususon buat mba @d_iis yang punya gawe.... sesuai kesepakatan malamnya akhirnya kita putuskan jalan ke Baturaden Purwokerto..... saya Jemput mba @d_iis di hotel jam 08.00 wic.... hahaha setelah siap kita cabut ke Baturaden..... diperjalanan ada beberapa lokasi yg kita singgaih cuma buat poto2aja hehehehe,..... mba @d_iis yg ada potonya..... tempat pemberhentian pertama yaitu Jembatan Lengkung Kali Serayu yg terletak di daerah Rawalo Banyumas.... setelah beberapa kali jepretan dan dirasa cukup kami lanjut lagi..... pemberhentian ke 2 yaitu Bendung Gerak Serayu yg katanya diresmikan pak presiden ke2 kita.... poto2 lagi dah ampe puas.... cek aja disini.... http://forum.jalan2.com/gallery/album/789-menjelajah-baturadenpancuran-7-telaga-sunyi-curug-ceheng/ lanjut ke pemberhentian ke3 di daerah perkebunan karet..... tetep narsis.... dan ga ketinggalan momod style.... setelah puas kita melanjutkan perjalanan ke Purwokerto.... sebelum naik ke Baturaden Kita sempatkan singgah di Taman Kota Andhang Pangrenan... cuma buat poto2 juga hehehehe..... sekitar pukul 12 lebih kita putuskan naik ke Baturaden..... Tujuan Pertama adalah Air Terjun (Curug) Ceheng di kompleks Baturaden..... naik turun gunung sampailah kita di TKP... masuk bayar 5rb/orang terus jalan menuju air terjun.... dan ga bakal nyesel jalan cuma 300m kita udah nyampe... mantap... tetep main air kita.... setelah puas menikmati dan mainan air yg cukup dingin kita putuskan untuk lanjut ke lokasi berikutnya.... tapi Hujan menghadang kita... akhirnya nunggu reda bentar.... setelah aga reda kita putuskan naik.... dengan penuh perjuangan sampelah kita ke atas... sampe ngos2an napas abis kaki pegel hahahaha/// :terharu untung ada ibu penjual minumam kita ikut istirahat dan minta minum.... bayar pas mau perginya jadi kaga gratis dah hehehe,.... dengan ditemani rintik hujan kita lanjut ke lokasi kedua.... Telaga Sunyi..... masuk bayar lagi kayae... lupa bayar berapa saking banyaknya tarikan retribusi di sana hehehe..... jalan menuju lokasi Telaga yang katanya sunyi eh malah berisik pake banget lagi :ngakak rame pengunjung juga.... jadi ga sunyi lagi..... setelah puas poto2 dan ganti baju pula kita lanjut pendakian ke Pancuran 7 Baturaden..... dengan PD dan Polos kita ngeloyor di gerbang masuk alhasil kita ga bayar cuma dikasih teriakan huuuuuuuuuuuuuuuuuuuu............ panjang amat hehehehe :terharu :terharu tancap gas sampai atas..... sampe di parkiran kita masuk ke TKP masih di suruh bayar juga hiks... kirain tadi udah lolos dan masuk ga bayar ternyata... hiks.... bayar 7rb/orang lagi kalo ga salah..... dengan semangan 45 :cintaindo :cintaindo kita turun ke area Pancuran 7.... sambil menikmati sejuknya udara dan indahnya pemandangan... nyampe disana tak lupa mencoba air panas yg keluar dari perut Mbah Slamet.... konon yg cuci muka di ketuju mata air itu akan lancar segala2nya.... tapi kaga tau juga hehehe setelah puas poto2 n main air anget kita mengitari areal Pancuran 7 ada beberapa lokasi yg asik disana bisa buat poto2 n mandi2 pula..... hehehe..... ada Goa juga loh..... Goa apa ya mba @d_iis lupa saya :bingung sekitar pukul 16.00 wiBatiraden kita putuskan untuk turun Gunung hahahaha... kaena Keretanya sekitar pukul 7an... sebelum pulang kita sempetkan icip2 masakan Khas Purwokerto yaitu Soto P.Sungeb Jl. Bank Purwokerto.... selesai makan kita lanjut beli oleh2... ga lengkap kalo jalan2 ga bawa oleh2..... mba @d_iis mborong beberapa karton makanan buat dibwa ke kantor katanya hehehe.... sekitar pukul 18.00 lebih saya antar mba @d_iis ke stasiun dengan berat hati karena harus mengakhiri perjalanan hari ini..... dengan buru2 saya kabur ke Cilacap... takut keduluan ujan hahahaha...... jangan kapok datang ke Cilacap-Purwokerto ya mba @d_iis... saya siap mengantar.... hehehe..... salam Jalan2...... :cintaindo :cintaindo
  17. Dear travelers Indonesia, Kali ini JelajahGunung.com ingin mengajak temen-temen untuk menjelajah gunung Merapi yang menjadi salah satu destinasi wisata terbaik di Indonesia. Kita akan mendaki Merapi dari sisi utara, tepatnya di Kecamatan Selo, Boyolali. Memotret Merapi sunrise dalam perjalanan malam selama 4-5 jam dari desa terakhir. Itinerary : Day 1, Jumat - 18 April 2014 06.00 – 06.20 WIB : Peserta berkumpul di meeting Point @Psr.Senen Jakarta 06.20 – 13.00 WIB : Perjalanan dari Jakarta menuju Semarang menggunakan KA Tawang Jaya 13.00 – 14.00 WIB : Peserta sampai di Semarang dan berkumpul dengan peserta Meeting Point Semarang 14.00 – 18.00 WIB : Perjalanan menuju Basecamp Selo 18.00 – 20.00 WIB : Persiapan Pendakian + Makan 1 20.00 – 02.00 WIB : Start Treaking menuju Pasar Bubrah Day 2, Sabtu - 19 April 2014 02.00 – 04.00 WIB : Persiapan Summit Attack + Makan 2 04.00 – 06.00 WIB : Summit attack 06.00 – 08.00 WIB : Puncak Merapi 08.00 – 10.00 WIB : Kembali ke Pasar Bubrah 10.00 – 12.00 WIB : Packing persiapan turun + Makan 3 12.00 – 16.00 WIB : Turun ke Basecamp 16.00 – 20.00 WIB : Sampai di basecamp, peserta Istirahat + Makan 4 20.00 – 12.00 WIB : Perjalanan Menuju Semarang Poncol Day 3, Minggu - 20 April 2014 12.00 – 01.39 WIB : Menunggu kedatangan kereta + Makan 5 01.39 – 10.00 WIB : Perjalanan kembali ke Jakarta menggunakan KA.Matarmaja – 10.00 WIB : Selamat datang jakarta, see u Next Trip Kontribusi Peserta : Rp 480.000,-/orang (Meeting point St.Psr Senen Jakarta) Rp. 270.000,- (Meeting point St.Lempuyangan Jogja) Cara Pendaftaran : Sebagai Commitment Fee, Calon Peserta di wajibkan membayar - DPI 50% Sebelum 01 Maret (Meeting Point Jakarta) - DPII 75% Sebelum 25 Maret (Meeting Point Jogja) - DPIII 100% Di Meeting Point Include : • Kereta Api PP Jakarta - Semarang (KA. Tawang Jaya) • Transportasi PP Semarang - Selo Boyolali • Makan selama pendakian 5X • Fasilitas tenda kapasitas 4 Orang • Peralatan untuk masak • Coffee Break sebelum summit attack • 1 botol air mineral @ 1500 ml untuk pendakian • Biaya perijinan Taman Nasional Gunung Merapi • Asuransi Bumi Putera • Guide Merapi. Exclude : • Transportasi dari rumah ke meeting point. • Makanan ringan (cemilan pribadi) Yang harus dibawa : • Jacket (Wajib) • Sleeping Bag (Wajib) • Alat Makan (Wajib) • Matras (Wajib) • Masker (Wajib) • Pakaian Ganti • Penutup Kepala • Jas Hujan / Ponco (Wajib) • Headlamp / Senter (Wajib) • Sarung Tangan & Kaos kaki • Sepatu / Sandal gunung (Wajib) • Obat – obat pribadi CONTACT PERSON : Fajar Herlambang ( 08888932461 - wa, sms, telp ) Jelajah Gunung ( 74E44B61 - BBM ) Term & Condition : 1.Kuota minimal keberangkatan Open Trip ini adalah 12 orang. Jika Kuota peserta tidak tercukupi, hingga H-7 keberangkatan, maka trip akan dibatalkan atau trip akan tetap diberangkatan dengan penambahan biaya (sharing cost). 2.Kuota Maksimal 17 Orang. 3. Pembayaran via transfer melalui no. rekening yang diberitahukan melalui SMS. 4.Peserta tidak dapat membatalkan keikutsertaan, tetapi dapat diwakilkan kepada orang lain 5.Itinerary bersifat tentatif dan dapat berubah dengan menyesuaikan kondisi alam.
  18. Apa yang terbayang di benak kamu saat mendengar Pulau Nusa Kambangan? Sebagian orang menyebut pulau ini sebagai Alcatraz nya Indonesia, karena merupakan pulau yang terdapat penjara di dalam nya. Tapi menurut saya, sebutan tersebut tidaklah tepat. Karena Alcatraz adalah sebuah pulau kecil dan di dalamnya hanya terdapat penjara. Sedangkan di Pulau Nusa Kambangan, yangterletak di daerah Cilacap, Jawa Tengah, tidak hanya terdapat penjara, melainkan objek2 wisata juga. Objek2 Wisata di Pulau Nusa Kambangan Sumber Gambar Banyak pantai indah yang terdapat di Nusa Kambangan, mulai dari Pantai Pasir Putih, Pantai Permisan, Pantai Jetis, Pantai Singkil Indah, Pantai Ketapang Indah, sampai Pantai Indah Widarapayung. Dengan hampir semua nama pantai mengandung kata indah, bisa saya bayangkan kalau pantai2 di sana sangat indah2. Atau mungkin juga karena pemerintah di sana ingin menghilangkan kesan angker dari Nusa Kambangan (baca selengkapnya di sini). Selain pantai, juga banyak terdapat objek wisata Goa di pulau ini, mulai dari Goa Maria, Goa Masigitsela, Goa Ratu, Goa Putri, sampai Goa Ronggeng. Jika sudah bosan dengan wisata alam, kita juga bisa mengunjungi benteng2 peninggalan jaman Belanda di pulau ini. Kalau kamu punya ketertarikan yang besar dengan wisata alam, maka tidak ada salahnya menjajal juga objek2 wisata di pulau ini. Menurut pengakuan seorang teman yang pernah berkunjung ke sana, "pasir nya putih2, airnya bening, dan bisa ambil karang2 juga". Tertarik untuk mengunjungi? Tunggu apalagi? :) Sumber: Artikel1 Artikel2 Artikel3
  19. Ada yang suka wisata alam? Wisata alam apa saja yang sudah pernah dikunjungi? Pantai, gunung, air terjun? Nah, postingan kali ini saya akan sedikit bercerita tentang air terjun. Siapa sih yang tidak suka dengan air terjun? Air terjun lebih akrab dikenal dengan sebutan Curug. Indonesia memiliki banyak curug yang menarik, indah, dan juga eksotis. Lagi baca-baca wisata di Jawa Tengah, ternyata banyak banget wisata yang menarik perhatian. Salah satu yang mampu menyedot rasa penasaran saya adalah sebuah curug di Kendal, kalau lewat Pantura pasti tahu kabupaten ini. Nama Curug tersebut adalah Curug Sewu. Nah ini dia tentang gambaran Curug Sewu yang membuat saya penasaran dan tergiur buat datang ke sini. Curug ini banyak dan mudah kita temukan. Kalau suatu hari temen2 lagi jalan-jalan ke Jawa Tengah, rasanya makin lengkap jika mampir ke Curug Sewu. Namanya unik, mengingatkan kita pada salah satu icon wisata yang juga ada di Jawa Tengah, tepatnya Semarang, yaitu Lawang Sewu. Apakah masih sodaraan? Oh ternyata tidak. Nama Curug Sewu ini rupanya diambil karena nama desa di mana curug ini berada yaitu Desa Curug Sewu. Sama seperti apa yang pernah diceritakan salah satu guide tour di Lawang Sewu yang pernah bilang kalau nama Sewu ga berarti Pintunya ada seribu. Tapi, karena banyak dan sudah jadi kebiasaan budaya orang kita yang mengungkapkan sesuatu agar lebih mudah dalam jumlah banyak, kita kerap kali mengatakan “seribuâ€. Begitulang Lawang Sewu dan juga Curug Sewu ini sendiri. Curug Sewu memilki bentuk yang bertingkat-tingkat sangat indah dan menarik. Oleh karenanya, orang-orang mengatakan curug ini memiliki tingkat yang banyak atau Sewu. Cirug Sewu ini adalah curug atau air terjun tertinggi lho di Jawa Tengah. Nah, jadi, ga ada salahnya mengunjungi dan menikmati keindahan air terjun yang tingginya mencapai 80 meter ini. Air terjun yang jatuh ada 3 tingkat, tingginya masing-masing ini adalah 45 meter, 15 meter, dan juga 20 meter. Ketinggian ini yang merupakan pesona dari air terjun Curug Sewu. Curug Sewu juga terkenal dengan semburat pelangi yang bisa anda nikmati jika memang anda beruntung. Pelangi ini akan menambah keindahan pemandangan yang ada di sekitar curug ini. Curug Sewu sudah bisa dibilang wisata yang terkenal. Di sini, anda bukan hanya bisa bermain menikmati air terjun dari dekat, tapi juga dari atas, dari kejauhan. Ada Gardu Pandang, sebuah menara yang dibangun di atasnya dan suah dirapikan. Dari sini, suasana air terjun lebih terasa berbeda. Santai sambil mengagumi lukisan Maha Kuasa. Hmm… nikmat baget sodara-sodara. Lebih lengkapnya lagi, daerah wisata Curug Sewu ini menyediakan tempat parkir, tempat ibadah, toilet, bahkan ada taman rekreasi dan juga kolam renang dan kebun binatang mini, sampai permainan kayak jet coaster, dan sebagainya. Wisata keluarga yang termasuk cukup cocok di sini. Nah, tertarik ga? Kalau tertarik, gampang kok. Curug Sewu ada di Kabupaten Kendal. Nah dari kabupaten itu sendiri, anda harus menempuh perjalanan lagi sejauh 40 km kurang lebihnya ke Sukerejo. Lokasi ini kalau dari Temanggung, Pekalongan, atau Semarang ya jaraknya tidak terlalu jauh. Kalau dari Jakarta ya lumayan (heheh). Nah, kalau soal jalanan, jangan khawatir. Jalanan menuju Curug Sewu sudah cukup baik. Sudah aspal dan bisa kok dilalui kendaraan roda empat. Tapi tentunya, jalanannya berkelok-kelok jadi hati-hati ya… Buat turun ke air terjunnya juga perlu hati-hati. Karena jalanan menuju air terjun di bawah cukup licin. Tapi semua tentunya akan terbayar lunas dengan pemandangan yang indah tak terkira. Apalagi kalau berkesempatan melihat pelangi, wah pasti makin seru. Unikmya lagi, batu-batunya juga banyak yang berwarna merah. Curug Sewu saat ini ada di bawah pengelolaan Dirjen Pariwisata dan juga Perhutani. Semoga promosi pariwisata ini semakin digalakkan biar semakin terkenal. Jangan lupa untuk ga usil di tempat wisata kayak gini. Tidak merusak supaya bisa terus alami dan juga terjaga. Saling menjaga dan melestarikan kekayaan alam yang potensial begini penting banget. Oya, walaupun di sini ada warung makanan dan minuman, tapi di jalanan menuju air terjunnya sendiri bisa dibilang sangat jarang. Jadi usahakan bawa air minum apalagi pas kembali lagi ke atas. Jaga stamina dan selamat berlibur deh ya… Dinikmatin dulu deh foto-fotonya.
  20. Halo temen2, mau share pengalaman nih waktu ke tempat sodara di daerah Tegal, Jawa Tengah. Kita sekeluarga naik mobil dan baru sekali itu saya ke Tegal hehehe... Ternyata kita ngelewatin Brebes, yang mana daripada dimana katanya terkenal akan bawang nya. Semangat koki dadakan saya langsung muncul. Kebetulan di sepanjang jalan Brebes tersebut, berjejer penjual bawang. Saya dan ibu saya langsung aja ngeborong bawang sampe bagasi belakang separonya penuh bawang hahaha! Bapak saya udah ngomel2 aja dikiranya kita mau jadi reseller bawang di Jakarta hihihi.... Baiklah, singkat cerita, kita semua sudah sampai dengan selamat di jakarta. Percaya atau tidak, ternyata masak dengan menggunakan bawang dari Brebes itu hasilnya beda loh! masakan jadi lebih nikmat dan terasa "berani main bumbu" hehehe.... Saya ngga tau pasti apa ini cuma sugesti atau bukan, tapi teman2 bisa buktikan sendiri perbedaan bawang dari Brebes sama bawang pasar yang biasa. Atau ada Jalan2ers disini yang berpengalaman di bidang masak memasak?hehehe...pissssss
  21. itto

    Kota Kudus (1)

    Kudus, merupakan sebuah kota yang terletak di Jawa Tengah. Kota ini merupakan daerah yang banyak memproduksi juara-juara bulutangkis Indonesia. Yuk intip apa saja hal menarik di kota ini. Di masa lalu kota Kudus terkenal karena menjadi pusat pengembangan islam di jawa. Kudus juga merupakan kota tempat berdirinya pabrik rokok pertama pada awal abad 19. Konon kabarnya pabrik rokok inilah yang berjasa dalam mendirikan klub bulutangkis yang memproduksi jawara raket ini. Daya tarik utama dari kota kudus adalah Menara Kudus. Menara ini terbentuk dari susunan batu bata merah yang terbilang cukup tua terletak di depan sebuah mesjid. Uniknya menara dan mesjid ini merupakan arsitektur Hindu. Ternyata keduanya dibangun ketika Islam pertama kali dikenalkan di kerajaan Majapahit. Tak heran jika bentuk menara ini mirip dengan sebuah candi.
×
×
  • Create New...