Search the Community

Showing results for tags 'jogja'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller

Found 178 results

  1. Selamat malam rekaners jalan2.com saya punya rencana destinasi perjalanan ke jogja. ini list nya : 1. Pantai timang 2. taman wisata alam kalibiru 3. curug luweng sampang 4. air terjun sri gethuk 5. candi borobudur 6. museum ullen sentalu 7. gunung merapi kira- kira ini udah satu arah belum ya ?? misalnya utara ya diutara aja destinasi wisatanya. mohon bantuannya, soalnya saya bulan februari depan mau kesana Terima kasiih
  2. hai.. gue mau solotrip ke jogja tgl 24-26 agustus 2017. kalau ada yg mo gabung atau ketemuan dijogja sekalian ngopi bareng wa ke 08982387756 yaa ini fix berangkat, nyampe jogja jam 14.30wib tgl 24..
  3. Mengintip Indahnya Alam Gunungkidul

    Gunungkidul, adalah salah satu kabupaten di Yogyakarta yang memiliki potensi wisata yang luar biasa. Perjalanan dari jogja dapat ditempuh dengan waktu kurang lebih 1 jam menggunakan kendaraan pribadi. Potensi wisata disana didominasi oleh deretan pantai selatan yang membentang luas, diantaranya Pantai Indrayanti, Pantai Pok Tunggal,Pantai Wediombo, Pantai Ngobaran yang terkenal dengan situs peninggalan jaman Kerajaan Majapahit, Gunung Api Nglanggeran, Goa Pindul dan masih banyak lagi. Langsung aja cek videonya : Jangan Lupa Like dan Subscribe channel saya gaes :)
  4. hallo all saya newbie nih ,planing tanggal 8 desember bulan depan mau ke jogja , tujuan sih jalan2 aja , ke candi prambanan , malioboro , destinasi lain kalau ada barengan aja kalau ada yang minat bareng kontak disini ya ( belom tau destinasi kali aja adaorang jogja yang mau nemenin juga gpp , kontak saya aja ) cp : cyber898
  5. Waktu itu teman saya di Belanda menginformasikan jika temannya akan liburan ke Jogja. 2 Orang. Saya dimintai tolong memberi beberapa saran perjalanan di daerah Yogyakarta. Karena untuk perempuan saya pilihkan yang kelihatan tidak terlalu berat. Dugaan saya salah ternyata turis tersebut menyenangi adventure. Tapi dalam hari pertama ingin mengunjungi prambanan dan borobudur untuk melihat sunset . Start Prambanan dimulai pagi jam sembilan dengan menggunakan mobil saya. Di loket turisnya memsan tiket terusan Borobudur mungkin biar praktis .Mungkin saking senangnya lupa waktu hingga selesai jam 2 an. Pada waktu itu kondisi jalan ramai, ringroad urtara juga macet. Akhirnya di tengah jalan saya saya mampir rentaurant jejamuran. Gak terasa waktu sudah menunjukkan jam 3 an. Wah bisa terlambat. Saya pacu kendaraannya tapi gak bisa kencang karena kondisi jalan sibuk. Akhirnya sampai di Borobudur jam 5 kurang dikit. Alangkah kecewanya ternyata Loket regular sudah tutup. Jika ingin loket lain via manohara harganya 450.000 Malamnya saya dsikusikan untuk penjadwalan acara dan turisnya bilang tak akan meninggalkan kota Yogyakarta . Well sunset rencanya diganti Sunrise saja , karena saya capai kita putuskan untuk menyewa mobil saja, waktu itu nyewa di sewarentalmobiljogjakarta.com. rencananya setelah dari Borobudur akan ke Goa Pindul. Harga nya waktu itu dapat 500.000 pakai Avanza saja karena isinya cuma 4 orang termasuk pak sopir. Subuh Nona Turis akan dijemput untuk melihat sunrise dan siangnya saya baru akan ikut ke Goa Pindul Well rental mobilnya memang tepat waktu, tidak ada complain dari tamu mengenai penjemputan dan tamunya puas bisa meihat sunrise di Borobudur tersebut.. Sampai Jogja jam 12 siang lanjut ke Goa Pindul . Waahhhhh tamunya senang sekali disana karena menaiki ban sambil menelusur sungai dalam goa. Lanjut Tubing di sungai oyo. setelah puas kami pulang mampir ke warung bakmi Bagito. Ternyata turisnya senang wedang uwuh hehehe. Akhirnya acara selesai . Lega deh... Makasih kepada Pak Agung yang sudah melayani dengan baik untuk mobilnya. Besok saya pakai lagi dah...
  6. Yogyakarta, kota istimewa nan mempesona ini selalu menjadi tujuan wisata di Indonesia. Tak heran jika setiap wekeend dan musim liburan, kota ini selalu dipenuhi wisatawan, baik domestik maupun mancanegara. Kota dengan sebutan kota pelajar ini bisa dinikmati oleh para wisatawan dari berbagai sisi, mulai dari wisata alam, wisata pantai, wisata kuliner bahkan wisata belanja. Tak hanya itu, demi memanjakan tamunya, kota ini selalu menghadirkan wisata baru yang unik dan menarik untuk dikunjungi seperti halnya tempat wisata baru “Upside Down World Jogja”. Objek wisata yang baru dibuka pada 4 Juli 2016 ini, memiliki konsep yang cukup unik yaitu ruangan terbalik, hal ini terinsipirasi dari salah satu film Hollywood yang berjudul Upside Down dan disini Jogja merupakan kota kedua setelah Bali yang dipilih oleh Upside Down World Indonesia. Meskipun baru di launching beberapa bulan lalu, Upside Down World Jogja kini mampu menyedot perhatian wisatawan, mulai dari anak-anak hingga orang dewasa dan bahkan tempat wisata ini menjadi buah bibir di media sosial karena para pengunjung meng-upload foto yang unik. Konsep ruangan terbalik ini menggambarkan suatu tempat tinggal atau rumah yang memiliki delapan spot foto mulai dari ruang 3D, ruang tamu, ruang makan, kamar tidur utama, ruang anak-anak, dapur, ruang cuci baju hingga kamar mandi. Selain kedelapan spot tadi, Upside Down World Jogja masih punya spot foto lainnya yaitu warmindo(Warung Indomie) atau warung burjo (Warung Bubur Kacang Ijo) seperti suasana di kota Jogja yang sebenarnya. *Untuk melihat gambar lebih banyak, di sini! Perlu kalian ketahui, bahwa tempat wisata ini memiliki perabotan rumah yang asli, bukan sekedar tempelan ataupun semacam lukisan 3 dimensi. Selain bisa berfoto-ria, di sini kalian akan dibantu oleh guest assistance yang dapat menjadi juru foto dan penata gaya kalian saat hunting foto dan yang terpenting guest assistance ini gratis, sehingga bisa menghasilkan foto kalian lebih ciamik dan instagramable! Upside Down World Jogja yang berlokasi di Jalan Ring Road Utara No. 18, Maguwoharjo, Depok, Kabupaten Sleman, ini bisa kalian kunjungi setiap harinya pada pukul 10.00-19.00 WIB dan siapkanlah kocek sebesar 80 ribu untuk dewasa dan 40 ribu untuk anak-anak. Nah, bagaimana? Kalian tertarik bukan untuk merasakan pengalaman unik saat foto terbalik? (Sumber: jogja.semberani.com)
  7. sambel pecel enak

    permisi gan... ane mau nawarin sambel pecel, kemasan 500gr sambel pecel Jego enak, sehat, dan praktis... dibuat tanpa pengawet sambel pecel Jego di produksi di Yogyakarta, namun rasa sambel pecel kami tidak manis lebih cenderung asin dan pedas. Bagi yang suka travelling atau jalan2 cocok banget bawa bekal sambel pecel Jego, krn bisa dibawa dlm tas, dashboard, dll Sambel pecel Jego rendah lemak, karena kami mengolah kacang dengan di sangray Kami menggunakan bahan pilihan, agar sambel pecel Jego terjaga mutunya Selain bisa untuk menu harian, sambel pecel Jego bisa juga untuk hadiah dan oleh2. Ada beberapa testimoni dari pelanggan kami di sini Kami melayani penjualan ke semua daerah di Indonesia. Pemesanan bisa melalui FB= http://facebook.com/pejuangkuliner wa= 0811203096 ig= pejuangkuliner
  8. Disambut Kabut di Candi Ijo

    Candi Ijo, kecuali mereka yang domisili di Jogja dan sekitarnya, mungkin tidak banyak yang tahu keberadaan candi ini. Mendengar namanya saja mungkin belum pernah. Candi ini sejatinya merupakan salah satu candi yang istimewa di Jogja. Dalam hal lokasi, Candi Ijo merupakan candi tertinggi yang ada di Jogja. Lokasinya berada di atas bukit pada ketinggian 425 mdpl. Lebih tinggi dari Ratu Boko, Barong, serta Banyunibo yang juga berada di atas bukit Melihat statusnya sebagai candi tertinggi di Jogja, candi ini mestinya menjadi pilihan utama para pemburu sunset berlatar belakang candi. Namun faktanya, candi ini masih kalah pamor dibandingkan Ratu Boko untuk urusan sunset. Tentu ada beberapa faktor yang membuat Candi Ijo belum terlalu populer. Salah satunya barangkali adalah perihal akses Lokasi Candi Ijo yang berada di ketinggian membuat kendaraan harus sedikit bersusah payah untuk mencapainya. Kendaraan harus benar-benar dalam kondisi prima jika ingin sampai ke Candi Ijo. Jalanan sangat menanjak dan bergelombang. Lokasi Candi Ijo sendiri berada di Desa Sambirejo, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman, DIY Beberapa waktu lalu saya berkunjung ke Candi Ijo bersama salah seorang teman. Sayang seribu sayang, saya datang pada waktu yang kurang tepat. Hujan baru saja reda ketika saya melanjutkan perjalanan ke Candi Ijo dari kawasan Babarsari. Waktu pun sudah menunjukkan pukul 4 sore lebih. Namun, karna sudah berada di tengah perjalanan, saya dan teman tetap melanjutkan perjalanan Sekitar setengah 5 sore kami tiba di lokasi Candi Ijo. Awalnya semua tampak normal. Candi Ijo masih terlihat dengan sangat jelas. Namun, beberapa menit memasuki area candi, kabut tiba-tiba datang dengan cukup masif. Candi Ijo pun tertutup kabut dalam waktu singkat. Seketika, suasana berubah menjadi sedikit mistis. Teman saya yang tadinya berniat melihat patung yang berada di dalam candi utama pun mengurungkan niat dan hanya melihat-lihat bagian luar candi Bentuk fisik Candi Ijo sendiri ternyata cukup besar. Candi ini merupakan sebuah candi bercorak Hindu yang diperkirakan dibangun pada abad ke-10 sampai abad ke-11 pada jaman Kerajaan Medang di periode Mataram. Persis di depan candi utama terdapat dua buah candi pendamping atau biasa disebut candi pewara. Ketiga candi tersebut memiliki patung di dalamnya. Karna suasana yang mulai gelap dan berkabut (dan misitis), saya tak berani melihat isi patung pada candi utama. Seperti yang teman saya lakukan, saya hanya melihat-lihat bagian luar candi sambil sesekali mengambil gambar Seperti halnya candi-candi pada umumnya, lokasi Candi Ijo juga berada di kompleks taman yang tertata rapi. Rumput hijau tampak tumbuh dengan rapi di kompleks taman. Beberapa bunga juga tumbuh di beberapa sudut taman. Untuk masuk ke lokasi candi sendiri ternyata gratis. Oleh petugas, saya hanya diminta mengisi data diri serta keperluan berkunjung Saya sangat yakin, saat cuaca sedang cerah, pemandangan senja di sekitar Candi Ijo ini tak kalah indah dibandingkan tempat lain di Jogja. Misalnya Ratu Boko. Mungkin butuh sedikit waktu untuk menunggu pesona Candi Ijo semakin diketahui oleh banyak orang Selain memiliki pemandangan sunset yang istimewa ketika cuaca sedang cerah, lokasi Candi Ijo juga didukung oleh keberadaan tempat wisata lainnya. Sekitar 1 km sebelum sampai ke Candi Ijo kita akan melewati sebuah tempat yang dinamakan Tebing Breksi. Menurut keterangan yang ada di sekitar tebing, Tebing Breksi merupakan endapan vulkanik Candi Ijo. Saya kurang paham maksudnya. Mungkin dulunya bukit di sekitar Candi Ijo ini merupakan sebuah gunung berapi yang kini sudah pensiun Dalam beberapa waktu ke depan, Candi Ijo dan juga Tebing Breksi ini mungkin akan menjadi salah satu tujuan wisata favorite di Kabupaten Sleman
  9. Salam kenal semuanya

    Salam kenal semuanya, Indonesia itu indah patut dijelajahi, hehe.. Itu sih kalo kata travelers sejati.., klo sy mah aph atuh yg kerja buat kebutuhan sehari hari aj dah Alhamdulillah.. Bersyukur kalo masih ad sisa.. Insya Allah lah ya diniatin harus hemat.. Jadiii.. Ceritanya ini orang yg bru melek lagi pengen banget nih jalan2.. Pengen cri barengan, tujuan jogja atau bromo.. Klo ad yg mau ngajak yuk diinfoin aj ya.., sekian terimakasih.
  10. Jogja merupakan salah satu daerah yang menjadi tujuan favorite untuk berwisata. Tak cuma wisatawan lokal tapi juga wisatawan mancanegara. Terutama mereka yang menyukai wisata sejarah Dari sekian banyak tempat wisata yang ada di Jogja, mungkin tidak banyak yang tahu tentang keberadaan Candi Sambisari. Padahal lokasi candi ini tak jauh-jauh amat dari Prambanan. Hanya berjarak sekitar 4 km ke arah selatan. Candi Sambisari berada di Dusun Sambisari, Purwomartani, Kalasan, Sleman Seperti kebanyakan candi yang ada di Jogja, Candi Sambisari juga merupakan sebuah candi bercorak Hindu. Candi ini diperkirakan dibangun pada abad ke-9 pada masa pemerintahan raja Rakai Garung di era kerajaan Mataram Kuno. Jika dilihat dari bentuk bangunannya, candi ini tak jauh beda dengan beberapa candi lain di Jogja. Bagian bawah berbentuk persegi empat serta tedapat sebuah rongga di bagian candi untuk menyimpan arca Yang membedakan candi ini dengan candi-candi lain di Jogja adalah letaknya yang berada di bawah permukaan tanah. Area di sekeliling candi dikelilingi oleh semacam dinding tanah berumput yang sangat indah. Lokasi candi berada tanah yang lebih rendah. Jadi, jika dilihat secara sekilas dari luar kompleks, lokasi candi ini seperti di sebuah stadion sepakbola dengan rumput-rumput sebagai tribunnya Sejarah singkat Candi Sambisari Menurut catatan domumentasi yang berada di ruang informasi di kawasan kompleks Candi Sambisari, candi ini pertama kali ditemukan oleh seorang petani setempat pada tahun 1966. Candi ini ditemukan secara tidak sengaja ketika petani tersebut mencangkul tanah di kawah sekitar candi. Tak dinyana, cangkul yang digunakan untuk mencangkul sawah tersebut mengenai sebuah batu yang ternyata adalah Candi Sambisari. Setelah dilaporkan ke otoritas terkait, kemudian dilakukan penelitian lebih lanjut untuk mempelajari sejarah Candi Sambisari Kemudian pada tahun 1986 dilakukan pemugaran terhadap Candi Sambisari oleh dinas purbakala. Selain bangunan utama berupa candi, ditemukan pula beberapa arca lain di sekitar bangunan Candi Sambisari. Sayang, saat ini ada beberapa arca hilang dicuri. Di ruang informasi yang juga digunakan sebagai museum mini terdapat foto hitam putih proses pemugaran dan penggalian Candi Sambisari Penyebab kenapa candi ini bisa terpendam di dalam tanah diperkirakan adalah akibat letusan dari Gunung Merapi pada abad ke 11 Dikelilingi oleh taman yang indah Sebenarnya adalah hal yang biasa untuk sebuah candi dikelilingi oleh kompleks taman. Candi Prambanan dan Ratu Boko, misalnya. Kedua candi tersebut juga dikelilingi oleh kompleks taman yang indah. Namun, kompleks taman yang ada di Candi Sambisari ini terlihat beda. Ini karna lokasi candi yang berada di bawah permukaan rata-rata tanah. Untuk sampai ke lokasi candi sendiri kita harus menuruni puluhan anak tangga. Ada empat pintu masuk ke candi yang masing-masing berada di sisi taman. Sekumpulan huruf bertuliskan “Candi Sambisari” yang berada di sisi utara taman membuat pemandangan di Candi Sambisari terlihat semakin indah Salah satu kelebihan lain dari Candi Sambisari adalah harga tiketnya yang sangat murah. Untuk masuk ke kompleks candi kita hanya dikenakan biaya Rp 2.000 rupiah saja. Bandingkan dengan, misalnya Ratu Boko yang mencapai Rp 30.000 So, untuk kamu yang suka mengunjungi tempat wisata anti mainstream, Candi Sambisari ini bisa kamu jadikan pilihan Sumber
  11. Masih ingat dengan film Ada Apa dengan Cinta yang dibintangi oleh Dian Sastrowardoyo dan Nicholas Saputra? Nah, setelah 14 tahun dari film perdananya, film ini hadir kembali dalam bentuk sekuel. Film Ada Apa dengan Cinta yang kedua ini bukan hanya menayangkan kisah cinta antara Rangga dan Cinta yang bersemi kembali, namun juga menayangkan berbagai lokasi syuting yang tentu saja menarik untuk disambangi lebih dekat. Pemilihan lokasi syuting memang menjadi salah satu komponen penting dalam pembuatan sebuah film. Lokasi syuting AADC 2 mengambil tempat di Jakarta, Jogjakarta hingga New York. Namun, pada kesempatan kali ini kita akan membahas tentang lokasi syuting AADC 2 di Jogjakarta. Nah, apakah kamu penasaran? Yuk, kita simak pembahasannya dalam berbagai lokasi syuting AADC 2 yang menarik untuk kamu sambangi pada liburan selanjutnya. 1. Gereja Ayam Gereja Ayam via Warta Kota Bagi kamu yang sudah menonton film Ada Apa dengan Cinta 2 tentu tahu sebuah adegan dimana Rangga dan Cinta saling mengobrol bersama dan menaiki tangga di sebuah gedung tua? Nah, gedung tersebut adalah Gereja Ayam yang terletak di Dusun Gombong, Desa Kembanglimus, Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. Gereja ini terletak sekitar 45 kilometer dari pusat kota Jogjakarta. Sekilas, gereja ini terlihat cukup mencekam karena usianya yang sudah cukup tua. Pada tahun 2000, pemilik gereja, Daniel Alamsjah terpaksa menghentikan pembangunan untuk gereja ini karena keterbatasan biaya. Jika kamu perhatikan, kamu akan melihat bahwa bangunan gereja ini mirip seperti bentuk ayam raksasa. Keunikan tersebut memang sengaja, karena gereja ini memang didesain agar unik dan berbeda dari rumah ibadah pada umumnya. Bangunan gereja ini dihiasi dengan ornamen-ornamen yang cantik dan vintage. Di tempat ini terdapat sebuah tangga unik untuk menuju ke lantai atas. Selain itu, terdapat juga sebuah ruangan yang luas tanpa sekat. Tempat tersebut mirip seperti tempat peribadatan yaitu gereja. Sedangkan pada bagian bawahnya, ada banyak ruangan berukuran 2x1 meter persegi tanpa jendela dan pintu. Gereja ini rupanya juga sempat dijadikan sebagai tempat penampungan dan rehabilitasi bagi para pecandu narkoba. Nah, jika kamu berminat untuk menyambangi gereja ini, kamu diharuskan untuk membayar tiket masuk sebesar 5 ribu rupiah. Meskipun demikian, pemiliknya menegaskan bahwa gereja ini adalah sebuah rumah doa serta bentuknya adalah merpati bukannya ayam. 2. Klinik Kopi Klinik Kopi via Travel Kompas Selanjutnya, inilah dia lokasi syuting film Ada Apa dengan Cinta 2 yang tentunya dapat kamu jadikan sebagai pilihan. Lokasi film ini adalah di Klinik Kopi yang terletak di Jl. Kaliurang KM. 7,8, Gang Bima, Sinduharjo, Ngaglik, Kec. Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Di film Ada Apa dengan Cinta, Rangga memang dikisahkan adalah seorang penggemar kopi. Untuk itu, dia pun memutuskan untuk membawa Cinta ke sebuah kedai kopi unik yaitu Klinik Kopi. Klinik Kopi mengolah dan memproduksi kopi sendiri mulai dari memilih biji kopi lokal terbaik, menyangrai biji kopi hingga ke proses penggilingan. Hal ini menyebabkan cita rasa dan kualitas di kafe kopi yang berdiri sejak tahun 2013 ini memang sangat nikmat. Di kafe ini tidak terdapat menu, namun kamu akan diberikan penjelasan mengenai karakter rasa kopi yang terdapat di kafe ini. Brewer akan menanyakan mengenai karakter kopi yang kita sukai serta memberi saran mengenai jenis biji kopi yang akan kita pesan. Hanya beberapa orang saja yang bisa masuk ke ruangan brewer, sehingga pelanggan lain harus mengantre di area lesehan hingga namanya dipanggil. Hal lain yang unik dari kafe ini adalah kafe ini tidak menyediakan gula. Di sudut kafe ini terdapat sebuah quotes “Jangan ada gula di antara kita” namun Brewer berhasil meyakinkan bahwa kopi di sini tidak begitu pahit dan tetap nikmat. Klinik Kopi juga menjual berbagai biji kopi lokal asli Indonesia. Beberapa biji kopi lokal asli Indonesia tersebut adalah Arabica Pelebib dari Papua, Arabica Aka Gadang dari Solok, hingga Arabica Nagari Lasi dari Bukittinggi. Harga per 250 gram biji kopi dibanderol sekitar 120 ribu. Kafe ini beroperasi setiap hari dari pukul 16.00 hingga 22.00. Untuk masalah harga juga relatif terjangkau yaitu sekitar 50 ribu per orang. 3. Istana Ratu Boko Istana Ratu Boko via 1Hal Ingin mengunjungi spot lokasi syuting Ada Apa dengan Cinta yang sangat kental dengan nuansa sejarah dan budaya? Nah, disinilah tempatnya. Kamu dapat mengunjungi Istana Ratu Boko yang dijadikan sebagai salah satu spot perjalanan Cinta dan Rangga. Istana Ratu Boko ini terletak di Desa Dawung dan Desa Sambireja, kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Jogjakarta. Istana Ratu Boko adalah kompleks bekas istana yang kini tersisa hanya beberapa bangunan saja. Bangunan ini diperkirakan sudah ada sejak abad ke 8. Istana Ratu Boko juga merupakan salah satu candi terbaik untuk menikmati pemandangan matahari terbenam di Jogjakarta. Istana seluas 250 meter persegi ini terdiri dari candi pembakaran, lapangan, kolam, pendopo, paseban, hingga gua. Untuk harga tiket masuk di Istana Ratu Boko sendiri terbagi menjadi dua kategori. Jika kamu mengunjungi Istana Ratu Boko ini dari pagi hari hingga sore hari sebelum pukul 3, maka biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 25 ribu. Sementara itu, jika kamu mengunjungi Istana Ratu Boko ini di atas pukul 3, maka biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 100 ribu. Hal ini karena kamu akan dapat melihat pemandangan matahari terbenam yang sangat indah dari Istana Ratu Boko ini. Namun, yang harus kamu ketahui adalah Istana Ratu Boko ini sangat panas di waktu siang hari. Sehingga akan lebih baik jika kamu mengenakan kaus berbahan katun ketika menyambangi istana ini. Hindarilah mengenakan kaus berwarna gelap atau warna hitam ketika menyambangi istana ini karena akan sulit menyerap keringat. Meski sangat panas, namun cuaca di sini sangat asri. Nah, di sekitar kawasan Istana Ratu Boko ini juga disediakan banyak gazebo yang dapat kamu gunakan untuk bersantai. 4. Makam Panembahan Senopati Makam Panembahan Senopati via Majalah Burung Pas Bagi kamu yang merasa masih ingin menyambangi lokasi syuting Ada Apa dengan Cinta yang bernuansa sejarah dan budaya, maka kamu dapat mencoba untuk menyambangi destinasi wisata yang satu ini. Destinasi wisata ini adalah Makam Panembahan Senopati. Lokasi dari tempat ini adalah di kawasan sekitar pasar Kotagede. Di tempat ini adalah tempat raja Mataram Islam pertama di Jogjakarta dimakamkan, yaitu Panembahan Senopati beserta keluarganya. Kompleks pemakaman ini dikelilingi oleh tembok besar yang kokoh. Pintu Gapura memasuki kompleks makam ini masih memiliki ciri arsitektur budaya Hindu bernama Gapura paduraksa dengan kusen berukir di sebelah selatan Masjid Besar Mataram yang menuju ke dalam kompleks Makam Raja-Raja Mataram. Ada tiga gapura yang harus dilewati sebelum kamu dapat masuk ke dalam bangunan makam. Setiap gapura memiliki pintu kayu yang tebal dengan ukiran yang indah dan dijaga oleh sejumlah abdi dalem yang berbusana adat Jawa. Untuk dapat masuk ke area makam, kamu diharuskan untuk mengenakan pakaian adat Jawa yang disewakan di sana. Pengunjung diperbolehkan untuk masuk ke dalam makam pada Hari Minggu, Senin, Kamis, dan Jumat, dengan periode waktu pada pk 08.00 – 16.00. Sejumlah tokoh penting yang dimakamkan di sini adalah Sultan Hadiwijaya, Ki Gede Pamanahan, Panembahan Senopati dan anggota keluarganya. Ketika memasuki makam, kamu akan melihat suasana yang sepi, tenang dan khusyuk. Keluarga kerajaan memang masih sangat menjaga kelestarian dari kompleks pemakaman ini. 5. Pojok Benteng Jogja Pojok Beteng Jogja via Jogja Liburan Masih penasaran dengan berbagai lokasi syuting Ada Apa dengan Cinta lainnya? Nah, mungkin kamu bisa mencoba untuk menyambangi Pojok Beteng yang satu ini. Pojok Beteng adalah bangunan yang berada di setiap sudut keraton Jogjakarta. Beteng sudah ada sejak masa Kerajaan Keraton dan dijadikan sebagai gerbang masuk dan keluar area kerajaan. Selain itu, Beteng biasanya juga digunakan sebagai pusat pertahanan untuk menjaga keraton. Bangunan Beteng berbentuk persegi panjang dengan ketinggian mencapai 5 meter. Di bangunan Beteng ini terdapat ruang pengintai dan ruang penyimpanan senjata. Pojok Beteng memang memiliki keunikan sendiri yang membuatnya menjadi salah satu lokasi favorit untuk spot syuting film. 6. Punthuk Setumbu Menikmati Sunrise di Punthuk Setumbu Salah satu scene menyenangkan yang dapat kamu saksikan di film Ada Apa dengan Cinta 2 adalah menikmati sunrise dari atas Punthuk Setumbu. Untuk mendapatkan sunrise terbaik, salah satu cara yang dapat kamu coba adalah datang sejak subuh dan mencoba menyambangi bukit yang terletak tidak jauh dari Candi Borobudur ini. Untuk mencapai tempat ini medannya tergolong cukup sulit namun tentunya semuanya akan terbayar dengan pemandangan sunrise yang indah. Begitu sampai di area parkir, kamu masih harus berjalan kaki menuju bukit. Kondisi jalanan sendiri tergolong masih agak sulit karena masih berupa tanah. Namun, kamu akan diterangi dengan penerangan yang sudah tergolong cukup. Di beberapa titik kamu juga dapat bertemu dengan warga lokal yang juga merangkap menjadi guide bagi Punthuk Setumbu. Sesampainya di puncak bukit, kamu dapat mulai menunggu waktu sambil mengarahkan kameramu untuk mendapatkan sunrise terbaik. Arahkan kameramu menuju ke Candi Borobudur, dan kamu akan mulai dapat menikmati sunrise yang indah. Di atas bukit terdapat sebuah warung sederhana yang menjual kopi atau teh. Sehingga jika kamu merasa kedinginan begitu sampai di atas, kamu dapat mencoba untuk meminum kopi atau teh hangat tersebut. Punthuk Setumbu menampilkan pemandangan matahari terbit dengan latar belakang Gunung Merapi. Selain melihat matahari terbit yang indah, kamu juga dapat menyaksikan kemegahan Candi Borobudur dari atas bukit Punthuk Setumbu ini. Bukit Punthuk Setumbu terletak tidak jauh dari Candi Borobudur, tepatnya di Dusun Kerahan, Desa Karangrejo, Borobudur, Magelang, atau sekitar satu jam berkendara dari pusat kota Yogyakarta. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki Punthuk Setumbu ini adalah sekitar Rp 15 ribu per orang. Tentu sangat terjangkau dan ramah di kantung. 7. Sate Klathak Pak Bari Sate Klathak Pak Bari via Nginep Mana Berbicara mengenai lokasi syuting, belum lengkap rasanya jika belum berbicara mengenai tempat lokasi kuliner yang juga menjadi lokasi syuting Ada Apa dengan Cinta 2. Mungkin, karena sudah lama tidak berada di Indonesia, Rangga jadi rindu juga ingin segera mencicipi kuliner dan juga minuman tradisional di Indonesia. Nah, salah satunya kamu dapat mencoba menyambangi Sate Klathak Pak Bari yang satu ini. Alamat lengkapnya adalah Jalan Kedaton, Pleret, Kecamatan Bantul, Jogjakarta. Sate Klathak Pak Bari adalah warung sate kambing yang paling terkenal di Jogjakarta. Kamu bisa menikmati hidangan sate yang disajikan dengan jeruji sepeda. Konon, kelezatan sate klathak ini terletak dari tusukan jeruji sepeda yang merupakan konduktor yang sangat sempurna sehingga bisa mengantarkan panas dengan baik. Hal ini membuat daging kambing dapat matang secara merata. Biasanya kita akan disajikan sate dengan bumbu kacang maupun kecap, namun di sini agak berbeda. Sate klathak disajikan dengan kuah gulai yang nikmat. Hal ini tentu menjadi keunikan tersendiri yang membuat sate ini tetap lezat dan berbeda dari sate kambing lainnya. Soal nama klathak sendiri konon katanya berasal dari bunyi “klathak.. klathak” dari jeruji sepeda yang sedang dibakar agar mampu menghasilkan panas yang merata. Malam yang semakin larut rupanya tidak menjadikan warung sate klathak ini menjadi semakin sepi. Alhasil, ketika malam tiba kamu akan mendapati pengunjung warung sate klathak ini yang semakin banyak. Bagi kamu yang tidak begitu menyukai sate klathak ini, terdapat beberapa menu lain yang dapat dijadikan sebagai alternative. Salah satu contohnya adalah menu gulai. Kamu dapat mencoba untuk menikmati gulai ketika menyambangi tempat ini. Sate klathak ini dibakar di atas tungku tradisional yang membuat satenya menjadi semakin nikmat dan lezat. Untuk menikmati satu porsi sate klathak, biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 20 ribu untuk satu porsinya. Tidak begitu mahal, bukan? Untuk masalah minum, jangan lupa sempatkan waktumu untuk mencicipi wedang teh poci ketika menyambangi tempat ini. Wedang teh poci adalah sebuah minuman tradisional yang menjadi partner tepat untuk dinikmati bersama dengan sate klathakmu. Bayangkan ketika suasana sedang hujan, kamu dapat mencoba untuk menikmati seporsi sate klathak dengan ditemani wedang teh poci. Wedang teh poci sendiri memiliki rasa yang manis, wangi, sedap dan juga kental. Hal ini membuat wedang teh poci cocok untuk menyegarkan tubuh. Nah, itulah dia pembahasan mengenai berbagai lokasi syuting Ada Apa dengan Cinta 2 yang menarik untuk kamu sambangi pada liburan selanjutnya. Jogjakarta rupanya memiliki berbagai destinasi wisata yang sayang untuk dilewatkan dan sebaiknya masuk dalam daftar destinasi wisata yang akan kamu sambangi di liburan selanjutnya. Ternyata, film Ada Apa dengan Cinta menawarkan berbagai spot lokasi syuting yang tentunya sangat menarik untuk disambangi bukan hanya bagi para pecinta wisata sejarah namun juga bagi pecinta kuliner. Semoga artikel ini dapat menginspirasimu dalam mengunjungi berbagai lokasi spot menarik di Jogjakarta sambil mengingat kembali film Ada Apa dengan Cinta 2. Happy traveling!
  12. Sedikit Info Untuk Booking Hotel Online

    Pariwisata di Indonesia terakhir akhir-akhir ini begitu berkembang cepat. Ada sangat banyak tempat wisata baru yang di buka untuk tingkatkan kunnjungan wisatawan yang datang untu liburan. Ada pembangunan tempat wisata baru bikin kita harus mempunyai yang namanya fasilitas enunjang pariwisata baru disetiap sekitaran tempat wisata terssebbut seperti restoran serta hotel. Restoraan dipakai oleh wisatawan untuk makan serta hotel dipakai oleh wisatawan untuk bermalam. Hotel yang dipakai untuk bermalam sekarang ini tiddaak cuma dapat dipesan lewat segera datang ke hotel itu tetapi juga lakukan booking hotel murah lewat internet. Dengan memakai internet kita jadi lebih gampang dalam lakukan booking hotel murah, jal itu karena kita dapat mengecheck hotel mana yangpantas pada keperluan kita sewaktu kita bermalam, seperti di Mister Aladin suddah di paparkan berbentuk daftar serta beragam pilihan hotel di mana tempat anda bermalam serta dengan harga yang baik untuk berkompetisi di market. Ada sangat banyak type hotel didalam satu tempat wisata, memakai internet anda tak mesti bertanya satu-satu ke hotel-hotel itu. Yang cukup anda kerjakan hanya untuk lihat harga serta spesifikasi yang ada lewat internet. Kita cuma perlu memilih hotel di mana kita menginginkan untuk bermalam, saksikan spesifikasinya apa sajakah sarana yang disiapkan serta apa sajakah keunggulan sarana yang dipunyai, juga yakinkan jarah dari hotel kedalam tempat wisata janganlah sangat jauh serta yakinkan harga yang anda bayarkan memanglah sesuai sama service yang anda terima. Misalkan di yogkarta, banyak pilihan untuk bisa booking hotel di yogyakata Indonesia dari jauh-jauh hari ketimbang anda booking saat itu juga (saat anda liburan) karena besar kemungkinan harganya pun akan mahal. Mencari tempat booking hotel murah pada saatini sangatlah mudah karena pertolongan internet. Saat ini yang butuh anda kerjakan hanya untuk pilih dengan pas hotel seperti apa yang anda kehendaki, sesudah mengambil keputusan pilihan jadi hal setelah itu yang perlu kita kerjakan yaitu bermalam di hotel itu. Kita dapat juga lakukan complaint bila umpamanya sarana yanng di tawarkan di internet tidak cocok dengan sarana yang didapatkan oleh pihak hotel, oleh karena itu kita butuh jeli dalam pilih hotel, jangan pernah keasikan berlibur kita terganggu cuma lantaran persoalan pelayan hotel tempat kita bermalam yang kurang baik.
  13. Perjalanan ke Jogja-Magelang ini sebenernya akhir Maret lalu. Tapi belum ada tekad kuat untuk nulis. Mumpung sekarang lagi santai, sempet-sempetin deh. Oya, ini kali pertama saya nyumbang tulisan di forum ini, jadi maaf-maaf ya kalo kurang detil ato kurang apalah tulisannya XD Ide jalan-jalan ke Jogja terbilang spontan dari saya. Yang urusin booking-an pesawat, hotel sampe mobil rental juga saya, begitu juga itinerary. Pokoknya suami sama anak tinggal terima jadi. Kebetulan emang suka banget sih bikin-bikin itinerary…dan emang niat (sampe ngecek google maps buat mastiin waktunya hahahaha). Hari Pertama (Senin, 28 Maret 2016) Saya, suami dan anak yang masi usia 1,5 taun berangkat dari Jakarta (Halim Perdanakusuma). Kita sengaja ambil flight pagi supaya gak rugi di sana #emakemakbanget Baru pertama kali berangkat dari Halim….ternyata enak ya. Gak seriweh Soetta, dan ada nursery room di sini. Sungguh lah Soetta harus cepet-cepet berbenah. Tiba di Jogja sekitar jam setengah 10, kita udah ditunggu supir yang akan nganterin kita selama di Jogja dan Magelang. Awalnya suami agak kurang sreg pake supir, karena biasa kalo jalan-jalan ke Bali setir sendiri. Tapi ternyata itu keputusan tepat, karena dengan supir yang tau jalan-jalan tikus di Jogja waktu liburan kita juga lebih efisien. Karena kamar hotel belum siap, jadi kita memutuskan untuk isi perut dulu. Meluncurlah ke Jalan Wijilan yang terkenal dengan gudegnya itu. Kita coba Gudeg Bu Lies yang udah lumayan punya nama. Tapi, entah ya, rasanya kurang cocok buat saya. Apa mungkin lidah saya dan suami terlalu Padang ya XD Setelah isi perut, kita melanjutkan perjalanan ke Taman Sari. Sebenernya, pingin banget eksplor semua ruangan di tempat ini. Sayangnya, cuaca terik siang itu bikin si bocah rewel dan ga betah banget. Jadi kita cuma spend sekitar 15 menit di sana sebelum jalan lagi ke Keraton. Di Keraton kita langsung disambut salah satu staf di sana yang menawarkan jasa memandu. Karena emang belum pernah ke sana, ya kita terima aja. Lumayan informatif, dan dibantuin foto-foto juga hehehehe Selesai tur di Keraton, kita minta supir langsung cuss ke hotel. Untuk hari pertama ini saya pilih ke Hyatt Regency yang berada di Jl. Palagan Tentara Pelajar, ga jauh dari Monjali. Kebetulan dapet promo yang lumayan murah buat hotel sekelas Hyatt. Alasan lainnya, karena saya naksir banget sama tamannya yang luaaasss dan rindang banget. Jadi bisa ajak anak jalan-jalan keliling hotel. Hyatt Regency ini juga hotel yang child-friendly banget. Terbukti, di sini ada beberapa jenis kolam untuk mengakomodir semua tamu. Selain kolam anak-anak yang udah berusia 5 tahun ke atas, ada juga loh kolam untuk batita, yang airnya emang dangkal banget. Tapi, orang dewasanya juga diperlakukan istimewa kok. Saya sempat lewatin kolam kecil macam Jacuzzi yang katanya termasuk zona tenang, jadi ga boleh tu rebut-ribut ato lari-larian di deket situ. Untungnya, harga dan pelayanan berbanding lurus. Overall saya puas banget di hotel ini. Salah satu yang bikin takjub adalah mereka punya nasi goreng yang enak banget! Hahahah beneran, beda banget sama nasi goreng hotel yang biasanya ga ada rasa. Nasi gorengnya lebih kayak nasi kebuli….so tasty! Malamnya kita rencana mau cari makan deket situ. Sayangnya ternyata hujan deras dari sore ga berenti-berenti. Batal deh rencana menyantap bakmi jawa. Tapi gapapa, kita jadi bisa puas main di kamar sama anak. Hari Kedua (Selasa, 29 Maret 2016) Ini adalah liburan kedua kita bareng anak yang masih bayi, jadi kita udah belajar dari pengalaman: ga usah terlalu ngoyo untuk datengin tempat-tempat wisata sebanyak mungkin. Jadi, di hari kedua ini kita jalani dengan santai. Bangun, sarapan, jalan-jalan keliling taman yang kece dan luas dan baru check out jam 12 siang. Sekitar jam 12.30 supir kita jemput ke hotel dan kita langsung menuju Museum Ullen Sentalu. Baru tau soal museum ini sekitar beberapa bulan lalu (malu-maluin banget ya) dan langsung naksir sama foto-foto sekitarnya. Kok kayak di kastil Eropa manaaa gitu. Perjalanan menuju Kaliurang ternyata lumayan jauh, padahal kalo liat di Google Maps kayaknya ga sejauh itu hahahha Anyway, waktu sampai di Ullen Sentalu udah mulai gerimis. Jadi petugasnya suruh kita bawa payung karena area museumnya ada yang outdoor. Karena kita ga punya payung, akhirnya beli jas hujan di sana. Ga terlalu mahal sih, sekitar 5000 atau 10.000 per piece (maaf saya lupa). Saya pernah baca kalau Museum Ullen Sentalu ini sangat organized. Semua pengunjung akan dipandu keliling museum sambil dikasi informasi tentang koleksi-koleksinya. Mungkin supaya benar-benar bisa mengedukasi pengunjung dan menghindari mereka yang cuma pengen numpang eksis foto-foto bentar trus pulang (macam saya gitu XD). Guided tour di Museum Ullen Sentalu berlangsung sekitar 1 jam, dan banyak banget informasi yang bisa kita peroleh, terutama tentang sejarah Keraton Jogja dan Solo, serta kebudayaannya. Trus kita sempat dikasi minum yang katanya minuman favorit ratu atau putri kerajaan. Rasanya agak aneh di lidah saya, tapi bukannya ga enak. Cuma ga familiar aja. Oya, di museum ini juga ga bisa sembarangan foto. Guide nya akan kasi tau spot-spot mana aja yang boleh difoto. Makanya kebanyakan foto Museum Ullen Sentalu yang bisa ditemuin ya kurang lebih sama latar belakangnya. Selesai guided tour, kita cobain makan di restoran mereka, Beukenhof. Restorannya cantiikk banget, interiornya gaya kolonial banget. Apalagi pemandangannya juga bagus….jadi betah lama-lama di sini. Untuk harga yaa emang rada mahal, tapi worth it sama rasanya. Awalnya, setelah dari Ullen Sentalu kita sempat mau jajal Merapi Lava Tour. Tapi karena gerimisnya ga berenti-berenti akhirnya kita mutusin untuk turun lagi aja. Kasian kalo si bocah sakit gara-gara kena ujan. Waktu udah sampai di tengah kota, kita mutusin untuk beli oleh-oleh dulu, karena besok bakal nginep di Magelang. Kita dibawa ke pabrik Bakpia Pathok 25 dan beli banyak banget bakpia yang masih hangaatt. Nyaamm! Supir kita juga nyaranin kita beli batik di Rumah Batik yang emang konsepnya butik. Padahal tadinya mau beli di Malioboro aja. Tapi kata bapaknya, kalo mau dipake sendiri ya mending beli di tempat ini, kualitasnya premium. Yaa…emang siih bagus banget, tapi harganya juga ‘bagus’ hehehhe Karena si bocah udah ngantuk dan cranky berat, jadi kita minta supir untuk anter ke hotel. Untuk hari kedua ini, kita pilih hotel yang lebih budget friendly, yaitu Tjokro Style Hotel di Jl. Menteri Supeno. Alasannya, karena kita bakal check out pagi-pagi buta buat tur sunrise di Borobudur. Jadi, biar ga rugi ya pesen hotel yang murah meriah aja (no breakfast, pake promo lagi…maklum saya promo hunter :p) Tjokro Style ini bisa dibilang butik hotel yang lumayan baru. Walaupun bukan hotel mewah, tapi desainnya bagus banget dan pelayanannya juga memuaskan. Kamarnya emang sempit ya, berasa banget kalo bawa bocah. Waktu di Hyatt bisa kejar-kejaran sambil merangkak, kalo di sini ya boro-boro. Tapi nyaman banget kok. Kamar mandinya juga lumayan sempit, tapi amenities-nya lumayan lengkap. Yang agak bingung sih waktu nyari shampoo dan sabun cair. Ternyata di sini pake 2-in-1 shampoo dan sabun cair yang ditaro di tempat sabun kalo di toilet-toilet mall itu lohh (apa sih namanya? Maaf saya ga kepikiran). Karena ini di tengah kota, jadi mau cari makan malam gampang, tinggal jalan kaki di sekeliling hotel dan pilih aja jajanan favorit. Hari Ketiga (Rabu, 30 Maret 2016) Saking semangatnya hari ini, saya udah bangun dari jam 2 pagi. Beres-beres koper, basuh si bocah yang sebodo amat tetep tidur dan siap-siap sendiri. Karena saya pesan hotelnya online dan udah bayar, jadi proses check out ya ga perlu lama-lama. Tinggal balikin kunci dan angkut barang. Supir kita sesuai jadwal dateng jam 3 pagi dan langsung bawa kita ke Candi Borobudur. Namanya juga tengah malem buta, jalanan sepiiii banget. Paling para pedagang di pasar aja yang udah beraktivitas dan siap-siap. Kita sepakat sunrise tour lewat Manohara Hotel. Tiket masuknya emang lumayan banget ya, Rp 270.000 per orang dewasa (lokal). Kalau orang asing kayaknya lebih mahal Rp 20.000. Sempat kepikiran mau liat sunrise dari Punthuk Setumbu aja. Tapi kata temen, kalo gendong-gendong bayi nanti repot naiknya. (Walaupun manjat Candi Borobudur juga repot sih sambil gendong bayi :p). Penjualan tiketnya sendiri baru dibuka jam 4.00, sementara turnya dimulai jam 4.30. Dan, kita sampai di sana jam 3.30 hahahah agak terlalu antusias kayaknya berangkat jam 3. Dengan membayar harga tiket yang lumayan mahal, kita dapet senter, snack setelah tur dan souvenir. Jadi, setelah ambil senter, kita pun jalan menuju candi, bareng sama tamu-tamu lain. Ternyata harga tiket yang hampir 300 ribu itu ga bikin tur ini sepi ya. Tapi, untungnya karena udah lewat long weekend, jadi tetep ga terlalu rame. Gimana perjalanan naik ke Candi Borobudur sambil bawa bayi? Silakan tanya suami saya yang langsung ngos-ngosan dan sakit pinggang hahahaha (saya sendiri kebagian bawa turun si bocah, dan lutut langsung gemetar). Walaupun hari itu sunrise-nya kurang bagus, tapi buat saya pemandangannya tetap indah. Seneng banget bisa punya momen istimewa ini bareng anak dan suami. Setelah turun dari candi, kita nikmatin snack dan kopi yang udah disiapkan buat peserta sunrise tour. Rasanya so-so lah. Tapi lumayan buat ganjel perut. Waktu menunjukkan pukul 8.30 waktu kita keluar dari Manohara Hotel. Karena hotel di Magelang pastinya belum bisa buat check in, kita sepakat untuk sarapan beneran di Plataran Borobudur yang berjarak kira-kira 10 menit naik mobil. Kenapa pilih Plataran Borobudur? Karena saya naksir banget sama restoran Patio-nya hahahha Tapi ternyata emang keputusan tepat sih kita sarapan dan ngaso di tempat ini. Tempatnya enaaakk banget, tenang dan teduh. Kita sengaja minta tempat duduk sofa supaya si bocah cerewet ini bisa istirahat. Ternyata bukan cuma anak saya yang tidur, tapi suami juga hahahah Saya pernah nyicip makanan di Plataran Dharmawangsa di Jakarta yang emang enak banget. Dan makanan di Patio ini juga sama enaknya. Cuma, untuk muesli-nya agak aneh rasanya. Lebih enak yang saya rasain di Revolver Seminyak (kenapa jauh banget perbandingannya). Setelah kenyang dan refresh energi, kita keluar dari Plataran dan menuju hotel berikutnya. Supir kita sempat nanya apa mau liat-liat kerajinan perak di dekat sini. Tapi, saya udah ga sabar mau ke hotel, jadi tawarannya kita skip. Kenapa saya mau buru-buru banget ke hotel? Karena hotel yang saya pesan kali ini adalah hotel termahal yang pernah saya pesan seumur hidup: MesaStila Resort & Coffee Plantation. Sejak tau soal resort ini beberapa waktu lalu, saya langsung masukin MesaStila dalam bucket list saya. Pokoknya sekali seumur hidup harus nyobain. Untungnya bisa terwujud lumayan cepet. Karena harganya lumayan bikin mata melotot, ya saya ga mau rugi lah, kalo bisa check in sepagi mungkin dan check out sesiang mungkin hahahaha MesaStila Resort & Coffee Plantation ini terletak di Desa Losari, Magelang. Perjalanan dari Borobudur memakan waktu sekitar 1,5 jam. Konon, tadinya resort ini adalah kebun kopi milik warga lokal yang akhirnya dijual ke orang asing dan belakangan dijadiin resort. Letaknya yang terpencil emang bikin kita susah kemana-mana. Tapi, ya ngapain juga keluar resort? Di sini fasilitasnya lengkap banget. Mulai dari restoran, spa, kids club, jungle gym dan pastinya spot-spot foto yang luaass banget. Gimana ga luas, resort ini berdiri di lahan 22 hektar, di mana 11 hektarnya digunakan untuk resort, dan 11 hektarnya lagi adalah kebun kopi. Semua tipe kamar di sini adalah villa berbentuk joglo atau limasan yang sangat, sangat luas. Kebetulan saya pesan yang tipe Villa Arum. Kalau menurut booking.com siih luasnya 100 meter persegi. Sungguh lah ini villa gede banget. Selain tempat tidur segede alaihim, ada juga semacam dipan besar buat duduk-duduk santai, ruang tamu, meja makan, teras pribadi yang juga luas, dan kamar mandi yang gedeee. Kamar mandinya terbagi menjadi beberapa ruangan: wastafel terpisah, toilet terpisah, ruang shower yang ga terlalu besar tapi cukuplah buat mandi ekspres, dan bathtub yang udah kayak kolam renang saking gede dan dalem banget (ngisi airnya aja lama banget). Jadilah, sisa hari ketiga ini kita nikmatin di villa dan jalan-jalan di sekitar resort yang adeemm. Kalo ada tamu yang mau spa, resort ini juga menawarkan jasa babysitting (berbayar tentunya). Tapi saya ga berani nyobain spa-nya. Mahaaall kakaak! Untungnya kita dapet voucher pijat 15 menit gratis, untuk saya dan suami. Jadi ya lumayan lah hahahaha Hari Keempat (Kamis, 31 Maret 2016) Ga terasa udah hari terakhir liburan. Agak berat mau ninggalin MesaStila. Sayang, jatah cuti dan dompet menyadarkan saya untuk cepet-cepet balik. Karena ini hari terakhir, kita manfaatin sebaik-baiknya. Saya, suami dan anak jalan-jalan pagi sekaligus sesi foto-foto. Karena emang semua tempat di resort ini kece banget buat difoto. Tadinya udah gatel banget mau berenang di kolam renang yang menghadap ke lembah. Tapi sayang airnya dingin, nanti pada masuk angin malah repot. Yang agak disayangkan sebenernya adalah menu sarapannya. Menurut saya terlalu biasa untuk ukuran resort bintang 5. Lebih enak sarapan yang ada di Hyatt. Tapi, yasudahlah, yang penting masih terasa enak di mulut. Aktivitas yang saya tunggu-tunggu adalah tur kebun kopi yang dimulai jam 10. Ini servis gratis untuk semua tamu yang menginap. Kalo ada yang mau ikutan tur kebun kopi tapi ga mau nginep juga bisa, tapi saya kurang tau harganya. Kayanya pernah baca sekitar Rp 500.000 per orang (nanti dapet satu bungkus kopi….kalo ga salah yaa). Sebagai pecinta kopi ya tentunya saya harus, kudu, wajib ikut aktivitas ini. Pagi itu kita tur kebun kopi sama satu keluarga lain, jadi lumayan enak, ga terlalu rame. Di tur itu kita dijelasin panjang lebar soal jenis-jenis kopi dan diajak liat cara pembuatan kopi di MesaStila. Tentunya ada juga bagian icip-icip kopi. Dari tur ini saya juga jadi tau kalo ternyata biji kopi yang dimakan sama gula merah itu ternyata enak ya! Walaupun keliatannya tur kebun kopinya santai, tapi ternyata berasa juga capeknya. Apa karena saya sambil gendong bocah ya. Tapi saya puaas! Kita balik ke villa jam 11 dan siap-siap check out. Saya juga menyempatkan diri beli oleh-oleh berupa kopi robusta dan arabika yang dijual di toko hotel. Supir kita jemput jam 12 lebih dikit, dan kita meluncur kembali ke Jogja. Sebelumnya kita pikir bakal sampai di Jogja jam setengah 3. Ternyata jam 13.30 udah tiba di Jogja, sementara flight kita baru jam 15.40. Bapak supir nawarin kita mampir ke Taman Monjali. Tapi kita udah agak bosen sama taman hahahaha saya usul ke Vredeburg aja yang kemaren ga sempet didatengin. Tapi, karena letaknya di tengah kota, takutnya nanti macet ke bandara dan harus buru-buru. Jadi yasudahlah, kita langsung ke bandara sajah. Yah, demikianlah kira-kira perjalanan 4 hari 3 malam saya di Jogja dan Magelang beberapa waktu lalu. Mungkin itinerary-nya bisa kasi ide teman-teman yang juga berencana ke Jogja dengan keluarga ^^
  14. dear all, kenalin nama aku sera. aku mau minta info dong. aku ada rencana trip ke jogja, dan akan nginep disalah satu hostel dijogja. rencananya pengen ke kalibiru. ada yang bisa kasi rekomendasi lebih baik ke kalibiru naik apa? khususnya untuk single traveler. terus kuliner apa yang direkomendasiin untuk single traveler seperti aku? atau ada yang bisa kasi info untuk teman jalan di jogja? bisa email aku ke sherafina.kartika@gmail.com. thankyou.
  15. Haluu temans, Mohon bantuannya dong. Saya ada rencana liburan singkat ke Jogja akhir Maret. Pinginnya nyewa mobil tanpa supir seperti kebiasaan saya kalau liburan ke Bali. Selain lebih hemat, pastinya lebih private. Tapi baru tau ternyata terms and conditions nyewa mobil lepas kunci di Jogja sedikit lebih ribet daripada di Bali, karena harus pake uang jaminan dan dokumennya juga lebih banyak. Pertimbangan lain adalah saya ada rencana ikut tur Borobudur sunrise dan nginep di daerah Magelang. Jadi kalau sewa mobil pakai supir sepertinya lumayan ribet ya pengaturannya. Belum lagi biaya tambahannya lumayan banyak (surcharge ke luar kota, surcharge buat tur sunrise, dll). Kalau lepas kunci, walaupun uang jaminannya lumayan gede, tapi kan nanti dibalikin lagi gitu Pertanyaannya: Kira-kira aman gak ya nyetir sendiri di Jogja dan Magelang? Apakah kondisi dan petunjuk jalannya memadai buat saya yang buta Jogja ini? Terima kasih sebelumnya.
  16. Apa sih yang kalian bayangkan saat mendengar nama Jogja? Apakah kalian akan membayangkan kulinernya yang enak tapi murah meriah? Penduduknya yang ramah? Kampus-kampusnya yang terkenal hingga ke seantero negeri? Aneka obyek wisatanya yang keren abis? Keraton-nya? Malioboro? Apapun yang kalian bayangkan tentang Jogja, ada satu hal yang perlu diketahui oleh Instagramer. Jogja juga kaya akan tempat-tempat yang Instagramable, lho! Bukan, bukan pesona alamnya yang saya maksud disini, karena pesona alam Jogja memang tak terbantahkan. Bukan juga tentang aneka budaya lokalnya yang memang bakalan terlihat cakep dan unik dalam feed Instagram-mu. Tapi di Jogja ada beberapa hotel dan bed and breakfast (B&B) yang populer di kalangan pecandu Instagram karena suasananya yang Instagramable banget. Saking populernya hotel-hotel tersebut, rasanya belum sah bagi seorang Instagramer jika belum membagikan pesona mereka pada follower di Instagram saat check-in di Jogja. Mau tahu hotel apa saja yang bakalan bikin feed Instagram kalian terlihat kece badai? Langsung simak rekomendasinya dibawah ini! * * * * * 1. Rasakan Serunya Jadi Barbie Hidup dengan Menginap di Rumah Paris Bed & Breakfast Rumah Paris Bed & Breakfast, via agoda Hayo ngaku, saat melihat tampilan Rumah Paris Bed & Breakfast untuk pertama kalinya, siapa yang langsung terbayang dengan rumah milik boneka Barbie? Bedanya, rumah Barbie identik dengan warna hot pink dan ungu, sementara Rumah Paris ini didominasi dengan warna biru. Tapi selebihnya, desainnya akan mengingatkan kalian pada rumah-rumah ala Eropa dan sama sekali jauh dari image Jogja yang lekat dengan kata ‘tradisional’. Rumah Paris Bed & Breakfast ini terbilang salah satu B&B baru di Jogja karena baru dibangun pada tahun 2013-2014 silam. Walau letaknya cukup jauh dari pusat kota Jogja, banyak wisatawan yang sengaja datang ke tempat ini untuk foto-foto. Maklum, konsep desainnya memang terbilang unik dan berbeda dibanding B&B lain di Jogja. Rumah Paris nggak hanya menampilkan kesan “Barbie” dari segi eksterior-nya, tapi bagian interiornya juga dirancang homey dan Instagramable banget. Nggak heran jika B&B ini kemudian laris manis sebagai salah satu lokasi pre-wedding populer di Jogja. Yuk, langsung intip penampakan suasana di Rumah Paris: Lounge dan area makan, via agoda Dapur bersama yang bisa digunakan oleh para tamu yang ingin memasak, via booking Tangga, via booking Suasana interior Rumah Paris, via booking Interior, via booking Untuk kamar, B&B ini hanya memiliki 3 kamar yang dirancang dengan tema berbeda: Beach Cottage, World Traveller, dan Shabbylicious Suite. Beach Cottage diklaim terinspirasi dari rumah tepi pantai di Amerika. World Traveller terinspirasi dari orang-orang yang suka melakukan perjalanan dan menghargai pengalaman. Sedangkan Shabbylicious Suite merupakan kamar terbesar yang memiliki ruang tamu sendiri. Konsep desainnya terinspirasi dari desain Shabby chic yang dikombinasikan dengan konsep kolonial. Lihat penampakan suasananya dibawah ini. Kamar mana yang paling Instagramable menurut kalian? Beach Cottage Beach Cottage, via booking Lemari berbentuk perahu di Beach Cottage, via booking Suasana lain di Beach Cottage, via booking World Traveller Suasana kamar, via agoda Banyak barang antik di kamar ini, via agoda Shabby Chic Shabby Chic Suite, via agoda Ruang tamu di Shabby Chic, via agoda Keren-keren kan? Aneka kamar ini disewakan dengan rate per-malam. Namun jika mau, kalian bisa menyewa satu rumah ini lho (lihat informasi detail dibawah). Sedangkan jika tertarik untuk melakukan photo session, tersedia paket sewa tempat mulai dari Rp.200 ribu (untuk 4 orang/2 jam) hingga Rp.750 ribu untuk foto pre-wedding. Berminat untuk menginap di Rumah Paris maupun sekedar foto-foto? Lebih baik kalian cepat melakukan reservasi, karena Rumah Paris ini makin hari makin laris diserbu pengunjung. Alamat: Jalan Parangtritis KM 8.4 Tembi Timbulharjo, Bantul, Yogyakarta 55186 Check in: 14.00, Check out: 12.00 Rate: mulai dari Rp.450 ribuan/malam, Rp.1,3 jutaan/malam (untuk sewa satu rumah), Rp.200-750 ribuan (untuk paket foto-foto saja) Cek Rate Terkini? Fasilitas: WiFi di area publik, laundri, rental sepeda, layanan kamar, rental mobil, dapur bersama, taman, parkir mobil Google maps Booking * * * * * 2. Jika Lebih Suka Nuansa Tradisional yang “Jogja Banget”, Ada Kampoeng Djawa yang Siap Menghiasi Feed Instagram-mu Kampoeng Djawa, via satuceritadalamhidupku.wordpress Rumah Paris terlalu kebarat-baratan untuk kalian? Lebih suka dengan segala sesuatu yang Indonesia banget tapi tetap Instagramable? Mungkin Kampoeng Djawa lebih cocok menjadi akomodasi kalian selama wisata di Jogja. Kampoeng Djawa ini merupakan sebuah guesthouse yang terletak di Kota Gede. Sesuai dengan namanya, guesthouse ini dirancang dengan nuansa yang “Jawa banget”, yang bakalan bikin para tamu merasa seperti tengah berada di perkampungan Jawa. Asyiknya, guesthouse ini jaraknya hanya sekitar 10 menit berkendara dari Keraton dan 15 menitan naik mobil dari Jalan Malioboro, yang berarti hotel ini berada di lokasi yang cukup strategis. Suasana dari Kampoeng Djawa kurang lebih seperti ini: Area taman, via booking Area lobi, via Kampoeng Djawa Hotel/facebook Suasana, via Kampoeng Djawa Hotel/facebook Bagian luar kamar, via Kampoeng Djawa Hotel/facebook Ruang outdoor, via Kampoeng Djawa Hotel/facebook Suasananya cukup Instagramable bukan? Jika bosan dengan konsep foto serba vintage, Kampoeng Djawa ini bisa jadi alternatif keren untuk memberikan warna lain dalam feed Instagram kalian. Ngomong-ngomong, seperti inilah penampakan kamar di Kampoeng Djawa: Kamar, via Kampoeng Djawa Hotel/facebook Kamar, via Kampeng Djawa Hotel/facebook Kamar, via Kampoeng Djawa Hotel/facebook Dan, point paling keren dari hotel ini terletak pada rate-nya. Untuk dapat mencicipi suasana ala perkampungan Jawa, kalian cukup merogoh kocek mulai dari 90 ribuan saja lho. Murah meriah, bukan? Staff disini pun terkenal akan keramahannya, yang siap menyambut kalian dengan air minum unlimited yang disajikan dalam kendi air. Betul-betul sebuah pengalaman yang sayang untuk nggak dibagikan dalam akun Instagram kalian. Alamat: Jalan Prawirotaman 1/40, Kota Gede, Jogjakarta 55153 Check in: 14.00, Check out: 12.00 Rate: mulai dari Rp.90 ribuan/malam Cek Rate Terkini? Fasilitas: WiFi di semua ruangan, taman, rental sepeda, business center, laundri Google maps Booking * * * * * 3. Walau Namanya Berbau “Lokal”, Hotel LOKAL Punya Ambience yang Siap Memukau Follower IG Dari Mana Saja Hotel LOKAL and restaurant, via agoda Namanya boleh saja LOKAL. Tapi reputasi hotel ini sama sekali nggak bisa dibilang lokal, alias hanya diketahui oleh penduduk setempat saja. Faktanya, Hotel LOKAL ini justru dikenal sebagai salah satu spot nge-hits untuk berburu foto di Jogja. Nggak salah kalau Hotel LOKAL ini populer di kalangan Instagramer. Habis, hotel ini memang Instagramable banget sih. Begitu memasuki area hotel, dijamin tangan kalian akan langsung gatal untuk mengambil kamera dan mengabadikan spot-spot unyu di hotel ini – khususnya di area restorannya yang memang punya ambience nan unik. Langsung saja, yuk intip spam foto aneka interior di hotel LOKAL ini, dimulai dari area resto-nya yang comfy banget. Restoran, via lokalindonesia Restoran, via lokalindonesia Restoran, via lokalindonesia Restoran, via lokalindonesia Berikut ini foto suasana lain dan kolam renang di Hotel LOKAL. Suasana, via agoda Suasana, via agoda Kolam renang, via agoda Suasana hotel-nya cukup Instagramable kan? Pasti penasaran dong dengan suasana kamarnya, apakah layak untuk dibagikan pada follower Instagram kalian atau tidak? Nah, untuk kamar, hotel ini hanya memiliki 12 kamar yang dibagi dalam 3 tipe: Tipe A (luas ruang 25 meter persegi), Tipe B (luas 36 meter persegi), dan Tipe C (luas 24 meter persegi). Dari ketiga tipe tersebut, Tipe B dirancang dengan konsep mezanin (ruang tamu di lantai bawah dan tempat tidur di lantai atas). Spam penampakan masing-masing tipe kamarnya sebagai berikut: Tipe A Twin Bed, via lokalindonesia Twin bed, via lokalindonesia Interior, via lokalindonesia Suasana kamar dilihat dari pintu masuk, via lokalindonesia Tipe B Ruang duduk di lantai bawah, via lokalindonesia Meja kerja yang cukup luas, via lokalindonesia Tempat tidur di lantai atas, via lokalindonesia Tipe C Suasana kamar, via lokalindonesia Meja serbaguna, via lokalindonesia Suasana kamar, via lokalindonesia Setelah melihat aneka foto di atas, tidakkah kalian setuju jika Hotel LOKAL ini layak diburu oleh Instagramer yang sedang liburan ke Jogja? Jika tertarik untuk mencicipi suasana unik di hotel ini, lihat detail informasinya dibawah ini: Alamat: Jalan Jembatan Merah no 104 C, Depok, Jogjakarta 55283 Check in: 14.00, Check out: 12.00 Rate: mulai dari Rp.500 ribuan/malam Cek Rate Terkini? Fasilitas: WiFi, business center, laundri, dry cleaning, safety box, restoran, rental mobil, room service, kolam renang outdoor, layanan pijat, parkir mobil Google maps Booking * * * * * 4. Pawon Cokelat Guesthouse, Ideal Bagi Instagramer yang Menyukai Hiruk Pikuk Malioboro Pawon Cokelat Guesthouse, via Pawon Cokelat Guesthouse/facebook Pawon = dapur, Cokelat = coklat. Pawon Cokelat = dapur coklat. Lha, terus apa hubungannya dengan guesthouse ya? Semua berawal dari sejarah Pawon Cokelat Guesthouse. Awalnya tempat ini memang merupakan sebuah toko yang menjual kue-kue coklat. Seiring dengan berjalannya waktu, lama kelamaan tempat ini dikembangkan menjadi sebuah guesthouse yang menawarkan sebuah pengalaman baru. Pawon Cokelat Guesthouse, via Pawon Cokelat Guesthouse/facebook Pawon Cokelat ini sengaja dirancang dengan atmosfir yang comfy, yang menawarkan sepenggal kenyamanan di tengah hiruk pikuknya keramaian Malioboro. Ya, guesthouse ini memang berjarak beberapa langkah dari jalan paling populer di seantero Jogja tersebut. Walau berada di dalam gang, suasana guesthouse ini terbilang asyik karena dilengkapi dengan beberapa fasilitas keren yang bakalan asyik jika dibagikan dalam akun Instagram kalian, seperti taman vertikal, taman di atap, balkon terbuka, dan lain-lain. Intip suasananya disini: Area lobi, via Pawon Cokelat Guesthouse/facebook Interior guesthouse, via Pawon Cokelat Guesthouse/facebook Suasana, via Pawon Cokelat Guesthouse/facebook Suasana, via Pawon Cokelat Guesthouse/facebook Suasana, via Pawon Cokelat Guesthouse/facebook Suasana, via Pawon Cokelat Guesthouse/facebook Cukup Instagramable kan?, via Pawon Cokelat Guesthouse/facebook Mulai tertarik untuk mencicipi Pawon Cokelat? Sayangnya guesthouse ini hanya memiliki 10 kamar. Jadi kalian harus rutin mengecek ketersediaan kamar di tanggal yang diinginkan karena hotel ini cukup laris di kalangan wisatawan lokal dan mancanegara. Rate-nya pun terbilang ramah budget karena dimulai dari 200 ribuan saja. Suasana kamar, via pawoncokelat Kamar twin, via Pawon Cokelat Guesthouse/facebook Kamar double, via Pawon Cokelat Guesthouse/facebook Kamar double, via Pawon Cokelat Guesthouse/facebook Alamat: Jalan Sostrowijayan Wetan, Gang 1, no 102, Yogyakarta City Center, Jogja Check in: 14.00, Check out: 12.00 Rate: mulai dari Rp.200 ribuan/malam Cek Rate Terkini? Fasilitas: WiFi di area publik, coffee shop, lounge, layanan kamar, laundri, rental sepeda, dapur bersama, taman, layanan pijat Google maps Booking * * * * * 5. Adhisthana Hotel Menjadi Bukti Jika Arsitektur Klasik Jawa dan Gaya Modern Minimalis Bisa Tampil Harmonis (dan Keren Abis) Adhistana Hotel dan Kafe Lawas, via adhistanahotel Kota Gede memiliki beberapa hotel yang menjadi incaran para Instagramer karena suasananya yang unik dan dekorasinya yang menarik. Salah satu hotel favorit di kawasan tersebut adalah Adhistana Hotel, yang keren banget jika diberi sentuhan efek Instagram. Adhistana Hotel termasuk salah satu hotel dengan konsep yang unik. Jika kalian masuk ke dalam hotel ini, kalian dapat melihat bangunan dengan gaya arsitektur klasik Jawa. Namun jika memperhatikan arsitektur kafe Lawas yang ada di bagian luar, jelas sekali jika kafe tersebut dirancang dengan nuansa modern minimalis. Dan, interior hotel pun tidak didominasi dengan unsur kayu layaknya bangunan rumah di Jawa, melainkan didominasi dengan unsur putih yang identik dengan nuansa modern; walau jelas terlihat jika hotel ini masih mempertahankan penggunaan mebel kayu berwarna alami sebagai aksen yang memberikan kesan hangat khas rumah tropis. Hasil akhirnya adalah sebuah hotel dengan ambience yang unik dan Instagramable. Yuk, mari ‘jalan-jalan’ virtual dulu ke Adhistana Hotel sebelum betul-betul menjejakkan kaki disana. Area lobi, via adhistanahotel Lobi, via Adhistana Hotel Prawirotaman Yogyakarta/facebook Interior hotel, via Adhistana Hotel Prawirotaman Yogyakarta/facebook Interior hotel, via agoda Adhistana Hotel ini memiliki 13 kamar. Dan, salah satu yang membuat Adhistana ini layak untuk kalian lirik, yaitu karena hotel ini memiliki bermacam tipe kamar tidur. Selain memiliki kamar dengan tipe standar seperti Superior hingga Suite, hotel ini juga memiliki kamar tipe dormitory (untuk laki-laki saja maupun perempuan saja) yang dibandrol dengan rate super ekonomis: mulai dari 100 ribuan saja, cuy! Penampakan kamarnya kira-kira seperti ini: Kamar dormitory, via adhistanahotel Superior room, via adhistanahotel Deluxe room, via adhistanahotel Deluxe king room, via adhistanahotel Suite room, via adhistanahotel Nah, spot yang paling sering diburu oleh para Instagramer adalah Kafe Lawas yang menjadi bagian dari hotel ini. Kafe Lawas dirancang dengan suasana yang homey, bertabur dekorasi retro dan rustic yang selalu jadi favorit para penggila efek Instagram. Intip bocoran suasananya dibawah ini: Kafe Lawas, via Adhistana Hotel Prawirotaman Yogyakarta/facebook Suasana kafe, via Adhistana Hotel Prawirotaman Yogyakarta/facebook Kafe di lantai bawah, via adhistanahotel Area bar, via Adhistana Hotel Prawirotaman Yogyakarta/facebook Alamat: Jalan Prawirotaman 2 no 613, Mergangsan, Kota Gede, Jogja Check in: 14.00, Check out: 12.00 Rate: mulai dari Rp.100 ribuan/malam Cek Rate Terkini? Fasilitas: WiFi, coffee shop, layanan kamar, laundri, restoran, lounge, taman, layanan pijat, kolam renang indoor, parkir mobil, parkir valet Google maps Booking * * * * * 6. Mau Menambahkan Unsur Hijau dalam Feed Instagram-mu? Menginaplah di Greenhost Boutique Hotel, dan Jatuh Cinta-lah dengan Konsepnya yang Unik dan Hijau. Greenhost Boutique Hotel, via booking Last but not least, ada Greenhost Boutique Hotel yang menutup daftar hotel Instagramable di Jogja kali ini. Sebetulnya masih ada beberapa hotel keren lainnya – yang mudah-mudahan sempat saya tulis dalam topik lain – tapi Greenhost Boutique Hotel ini sukses bikin saya jatuh cinta. Betapa tidak, habis konsepnya unik banget sih! Ada banyak hotel yang menawarkan ambience yang unik, desain interior serba vintage yang digemari Instagamer, maupun hotel dengan desain modern minimalis yang bakal terlihat keren di akun Instagram kalian. Tapi Greenhost Boutique Hotel ini berbeda. Yang menjadi daya tarik utama dari hotel ini adalah konsepnya yang memadukan antara hotel, seni, dan tanaman hidroponik. Kombinasi yang nggak biasa untuk sebuah hotel, bukan? Ya, Greenhost Boutique Hotel ini memang dipenuhi dengan berbagai tanaman hidroponik yang kerap dipanen untuk disajikan di restoran yang ada di hotel ini. Tak hanya itu, Greenhost juga memiliki kebun hidroponik yang bisa dikunjungi oleh para tamu. Asyik kan? Yuk, intip suasana di Greenhost Boutique Hotel dalam rangkaian foto berikut ini. Psst, area resto-nya keren banget untuk ditampilkan dalam Instagram kalian, lho! Kolam renang dan tanaman hidroponik di bagian atas, via Greenhost Hotel/facebook. Kolam renangnya tidak menggunakan kaporit, namun menggunakan campuran garam yang lembut untuk kulit. Kebun hidroponik di area hotel, via Greenhost Hotel/facebook Tanaman hidroponik menjadi pengganti railing, via Greenhost Hotel/facebook Art Kitchen, via Greenhost Hotel/facebook. Sayuran organik yang telah dipanen akan diolah dan disajikan di resto ini. Area makan, via Greenhost Hotel/facebook Genetica Concept Store di Greenhost Boutique Hotel, via Greenhost Hotel/facebook Suasana lain di hotel ini, via booking Unsur ‘hijau’ dalam hotel ini ternyata tak hanya sebatas sayuran organik saja. Greenhost Boutique Hotel ini serius dalam mengaplikasikan konsep hijau hingga ke ruang-ruang kamarnya. Aneka kamar di hotel ini dirancang dengan memanfaatkan berbagai material bekas yang diolah menjadi furnitur dengan desain modern minimalis. Berikut penampakan suasana pada aneka tipe kamar di Greenhost Boutique Hotel: Erick Room Erick Room, via greenhosthotel Sudut lain Erick Room, via greenhosthotel Futura Area tempat tidur, via booking Sudut lain Futura, via booking Rempah 1 Area tempat tidur, via booking Rempah 1, via booking Rempah 2 Tempat tidur, via booking Sudut lain Rempah 2, via booking Studio Kita 1 Area tempat tidur, via booking Sudut lain Studio Kita 1, via booking Studio Kita 3 Area tempat tidur, via booking Studio Kita 3, via Greenhost Hotel/facebook Alamat: Jalan Prawirotaman II no.629 Brontokusuman, Jogja 55153 Check in: 14.00, Check out: 12.00 Rate: mulai dari Rp.400-500 ribuan/malam Fasilitas: kolam renang outdoor, taman, safety box, toko, lift, layanan kamar, lounge, laundri, dry cleaning, gift shop, restoran, bar, pijat, spa dan pusat kebugaran, fasilitas meeting
  17. Yogyakarta adalah salah satu kota favorit kunjungan wisata. Tidak hanya wisatawan nusantara, namun juga wisatawan mancanegara. Yang menjadikan Yogyakarta spesial ialah kultur budayanya yang masih sangat kental terasa. Suasana kotanya juga sering dikatakan ‘ngangenin’ dan juga banyak objek wisata menarik dari mulai wisata sejarah, budaya, kuliner, dan termasuk juga wisata alam. Jogja Istimewa, Istimewanya Jogja. Memang begitulah provinsi yang memiliki sistem otonomi pemerintahannya sendiri sehingga menjadi salah satu daerah Istimewa di Indonesia. Tercatat, perkembangan pariwisata di provinsi ini juga istimewa dan mengalami tren positif setiap tahunnya. Memilih Jogja sebagai tujuan wisata, tentu akan semakin spesial ketika kita bisa merasakan nuansa yang ‘ngejogja banget’, salah satunya dari tempat menginap. Ya, Hotel atau penginapan sejenisnya akan membuat pengalaman wisata semakiin spesial. Di Jogja pun kalian bisa mendapatkan pengalaman spesial dengan menginap di beberapa pilihan hotel berikut ini. Apa saja? 1. Hotel Rengganis Merupakan Hotel bintang 3 di Jalan Tirtodipuran, Ngadinegaran, Kecamatan Mantrijeron, Yogyakarta, Penginapan satu ini sangat cocok bagi kalian yang ingin menikmati nuansa tradisional khas Jogja dengan pelayanan spesial khas hotel mewah lainnya. Jenis Boutique Hotel satu ini berada di sebuah gang kecil dan sudah menarik perhatian sejak di fasad bangunan hotelnya. Dari bangunan bagian depan ini, dengan atap dan dominansi warna hijau, membuat hotel ini cukup menarik perhatian. Kesan etnik sudah mulai terasa dari luar bangunannya namun memang tidak begitu kuat. Tampak depan Bangunan Hotel Namun setelah masuk ke lobbynya, barulah nuansa sangat etnik khas jawa rumah jawa sangat kental terasa. Bentuknya, ornamennya, furniturnya, hingga pencahayaannya nampak berpadu manis nan tradisional. Terdiri dari 42 unit kamar, Rengganis Hotel memiliki 5 tipe kamar yaitu Suite, Deluxe, Superior, Standar, dan Dormitory. Fasilitas yang tersedia cukup lengkap mulai dari double bed, TV, AC atau Kipas, minibar, wifi, kamar mandi dengan shower, dan balkon di setiap kamarnya. Yang membuatnya sangat unik ialah dominasi warna hijau yang menghiasi dari mulai cat dinding hingga sprei kasurnya. Warna hijau ini sangat identik dengan warna jawa sehingga memberikan kesan lebih etnik menyeimbangkan dengan perabotan di dalam kamar yang tidak sepenuhnya etnik. Suite room Hotel ini juga memiliki fasilitas mewah lain seperti kolam renang. Kolam renang ini nampak menarik karena dikelilingi bangunan yang memiliki desain arsitektur yang sangat tradisional. Taman-taman kecil di sekililingnya juga sangat unik dengan ornamen tradisional sebagai pemanisnya. Dijamin berenang di sini akan sangat menenangkan. Restaurant hotel juga sangat tradsional dengan elemen utama berbahan kayu, lampu kristal, taplak meja bermotif batik, dan ornamen lain yang sangat menunjukkan identitas jogja nya. Berada di dekat kolam renang, restoran bernama Arimbi ini sendiri menawarkan menu masakan tradisional namun diinterpretasikan dalam hindangan yang lebih modern. Arimbi restaurant Bagi kalian yang ingin bersantai di taman juga tersedia kursi-kursi kayu di taman yang sangat cocok untuk bersantai sendiri ataupun sambil mengobrol bersama teman. Dengan nuansa tradisional, perbincangan akan semakin terbawa suasana nyaman. Spesial dan istimewanya ialah tarif menginap yang terbilang murah, yaitu mulai dari Rp 200 hingga 400 ribuan permalamnya untuk tipe satu kamar atau untuk kalian yang ingin lebih hemat bisa mendapatkan tarif hanya sekitar Rp 150ribuan saja permalam untuk tipe dormitory. 2. Ameera Boutique Hotel Boutique Hotel bintang 3 yang beralamatkan di Jalan Dagen, Kota Yogyakarta ini juga sangat recommended untuk kamu pecinta nuansa tradisional. Hotel ini sudah terlihat etnik sejak kalian melihat arsitektural bangunannya yang beratapkan khas rumah joglo. Bangunan hotel Hotel yang dibangun sejak tahun 1960an ini memiliki nama awal Sriwibowo Hotel dan baru diubah menjadi Ameera Boutique Hotel Yogyakarta baru tahun 2010 silam. Memasuki atmosfer jawa, begitulah nuansa yang hadir ketika baru memasuki lobby hotel. Dengan nuansa rumahan klasik etnik, interior dari lobby hotel ini terkesan cukup kuno dengan furnitur yang juga ada sentuhan klasiknya. Patung dan wayang menjadi ornamen penghias ruang yang juga menambah atmosfer jawa tersebut. Setara dengan itu, setiap lorong hotel juga dihiasi ornamen penguat tema jawa termasuk dari lampu dan pencahayaannya. Namun memang ketika memasuki kamar-kamarnya, nuansa lebih condong ke simple modern dengan sedikit sentuhan etnik dari ornamen atau motif batik pada beberapa bagian. Terdiri atas 54 kamar, hotel ini terbagi atas beberapa tipe yaitu Standard, Superior, Deluxe, Family room, dan tipe dormitory. Tarifnya sendiri terbilang sangat terjangkau dimana kalian yang memilih tipe Dormitory cukup membayar sekitar Rp 150ribu permalam untuk weekend. Untuk tipe Standar tarifnya sekitar Rp 300ribuan permalam hingga untuk tipe family room bertarif mulai dari Rp 800ribuan permalam. Superior room Fasilitas umum lain yang tersedia di hotel ini ialah restaurant bernama Waroeng Kopi. Restaurant ini ialah spot yang cukup menarik di hotel ini. Berdesain khas balkon rumah-rumah tradisional, waroeng kopi akan membawa pengunjungnya bernostalgia dengan nuansa etnik. Menu yang dihadirkan disini ialah menu tradisional serta juga western. Harga perporsinya juga terbilang murah dan dijamin memberikan pengalaman menyantap hidangan yang tak mudah terlupakan. Restaurant Atmosfer jawa tidak hanya hadir dari bangunan dan inetriornya, namun juga didukung oleh desain lanskap yang sengaja dibuat sangat tropis dengan sentuhan elemen etnik seperti patung wayang. 3. Rumah Mertua Boutique Hotel Mendengar namanya, mungkin akan ada 2 sudut pandang, menyeramkan atau menyenangkan. Ya, mungkin dibeberapa lelucon seringkali diberikan gambaran bahwa rumah mertua ialah menyeramkan, tapi buang jauh-jauh image tersebut ketika kalian memilih penginapan satu ini. Rumah Mertua satu ini merupakan tempat tinggal yang sangat nyaman dengan nuansa jawa kuno yang menangkan untuk ditinggali. Rumah Mertua Boutiqe Hotel satu ini beralamatkan di Jalan Palagan Tentara Pelajar, Gang Padma No.5, Sleman, Yogyakarta. Sesaui namanya, melihat bangunan hotel ini nampak seperti rumah tradisional biasa. Nuansa asri nan etnik bisa terlihat dari atap, jendela, dan penggunaan bahan kayu untuk beberapa elemen. Tampak depan bangunan hotel Nuansa bak di rumah semakin terasa ketika memasuki dalam hotel. Desain inetriornya tidak hanya berupa furnitur etnik tapi juga dibuat se-homey mungkin sehingga kita seolah diajak berlibur di rumah mertua sendiri. Hotel ini tidak memiliki banyak unit kamar, hanya tersedia 11 unit kamar yang terdiri dari 4 kamar tipe Standar, 2 Superoe, 1 tipe Family room, dan 4 kamar Deluxe. Tarif permalamnya mulai dari Rp 400 ribuan untuk Tipe Standar, Rp 500 ribuan untuk superior, Rp 650 ribuan untuk tipe Deluxe dan family. Extra bed bisa diberikan dengan tambahan Rp 150 ribu saja. Standard room Bagian spesial dari hotel ini ialah nuansa taman yang dimilinya. Dengan desain taman layaknya dipekarangan rumah sendiri. Fasilitas restaurant hotel juga dijamin akan membangkitkan nuansa klasik. Didominasi oleh furnitur kayu termasuk ukiran khas jawa di dindingnya serta rangka atap kayu yang diekspose menjadikan pengalaman menyantap hidangan tradisional di restaurant ini sangat spesial. Menunya sendiri meliputi makanan khas Indoneisa dengan harga yang terbilang worth it sekitar Rp 40-100 ribuan untuk menu utama. Restaurant Hotel ini juga memiliki fasilitas spa dan kolam renang di tengah-tengah bangunannya. Kolam renang ini juga menjadi lokasi terbaik untuk bersantai karena nuansa tropis berpadu dengan etnik nampak sangat menenangkan. Dari balkon kamar hotel yang menghadap langsung ke arah taman dan kolam renang ini pun, nuansa homey juga akan kental terasa. Kolam renang Rumah mertua Hotel mamang sangat untuk kalian berlibur bersama keluarga karena atmosfer khas layaknyai di rumah mertua sendiri akan bisa dirasakan dan membawa ketenangan saat berlibur. 4. Rumah Palagan Boutique Hotel Masih membahas tipe Boutique Hotel, kali ini menuju ke Jalan Kranji 19 B, Mudal, Sleman, hanya sekitar 2 km dari Rumah Mertua Hotel. Rumah Palagan, begitulah nama hotel satu ini. Dari jalan kranji, akan telihat papan nama hotel ‘Rumah Palagan’ sebagai penanda untuk memasuki gang hotel. Tampak dari entrance ini belum terbayang suasananya, namun setelah tiba di bangunannya barulah nuansa tradisional dapat terasa. Bagian depan bangunan hotel Memasuki bagian dalam hotel, atmosfer tradisional semakin terasa dari desain inetriornya. Penggunaan furnitur kayu dengan ornamen etnik lainnya berpadu manis dengan pemilihan pencahayaan yang tepat dan dramatis. Seperti di bagian lobbynya saja, sebuah spot dibuat menyerupai teras rumah yang diisi kursi kayu yang biasa ada di depan teras serta dipercantik dengan sepeda ontel. Kesan pertama yang langsung mengingatkan pada rumah tradisional jawa. Lobby Memasuki kamar-kamar hotelnya, nuansa modern berpadu dengan etnik sangat jelas terlihat. Penggunaan furnitur berbahan kayu dan ornamen klasik nampak berpadu padan dengan manis. Perpaduan ini memang tampak tidak begitu kuat kesan etniknya, namun cukup memberikan kenyamanan dan nuansa berbeda. Hotel Rumah Palagan sendiri hanya terdiri dari 14 kamar terdiri dari 4 tipe yaitu Standard, Deluxe, Suite, dan Presidential. Tarifnya mulai dari Rp 300ribuan permalam untuk Standard room, hingga Rp 450 ribuan permalam untuk Presidential room. Suite room Nuansa taman yang ada dikawasan hotel ini juga menjadi bagian penting penunjang nuansa tradisional layaknya di kampung halaman. Suasana tropis khas perkampungan jawa dapat dirasakan dari taman-taman yang ada. Dibagian lain, fasilitas umum yang tersedia di hotel ini yaitu restoran juga siap memberikan pengalaman berbeda menyantap hidangan rumahan. Restoran bertajuk Sayur Desa resto tersebut memang menyuguhkan menu yang diharapkan bisa membangkitkan kenangan akan masakan ibu atau masakan di kampung halaman. Menu makanan yang disajikan secara prasmanan tersebut menyediakan berbagai masakan tradisional dengan desain interior yang pastinya sangat etnik. Sayur Desa resto Untuk lebih memuaskan pengalaman pengunjung, tersedia pula kolam renang yang cukup luas dimana menjadi bagian yang cukup menyenangkan untuk bersantai dan berenang disana ditemani pemandangan layaknya di desa sendiri. Kolam renang 5. Hotel Paku Mas Selanjutnya kita menuju ke hotel yang ada di Jalan Nogopuro 35, Kota Baru, Sleman, Yogyakarta. Hotel satu ini memiliki kesan tradisional namun mewah. Sejak melihat bangunannya sendiri sudah cukup terasa bahwa hotel ini akan memberikan kesan tradisional khas jawa. Kesan asri juga nampak dari desain tamannya yang meskipun sederhana namun cukup mencirikan topis. Bagian Depan Bangunan Hotel Memasuki bagian lobby, nuansa modern namun bersentuhan dengan kesan klasik nampak jelas terasa. Suasana yang luas dan bersih juga membuat bagian ini terkesan seperti menyambut dengan ramah. Warna coklat yang mendominasi juga memberikan kesan hangat bagi pengunjung. Lobby Hotel Paku Mas terdiri dari 60 kamar yang dibagi dalam 5 tipe dengan menggunakan bahasa jawa yaitu Sidoasih (sekelas Standard), Sidomukti (deluxe), Sido Luhur (Suite), Parang kencoro (Family room), dan Taruntum (Presidential). Kamar-kamar ini memiliki desain simple etnik dimana kesan tradisional dihadirkan melalalui furnitur kayu, dinding bata expose, lukisan bersentuhan jawa, lampu kamar, dan ornamen lainnya. Fasilitasnya juga terbilang lengkap mulai dari double bed, TV. AC, meja-kursi kerja, wifi, dan kamar mandi dengan shower. Sido luhur Fasilitas umum lain yang tak kalah menarik dan etniknya ialah restauran yang berada di sisi kolam renang. Restaurant ini serupa dengan jika kalian makan di restaurant mewah khas jawa dimana inetriornya sangat membangkitkan kesan tradisional. Ditambah lagi lokasinya yang didekat kolam renang dan taman membuatnya semakin manis dan menyenangkan. Restaurant dan Kolam renang Untuk menginap di hotel ini, siapkan biaya mulai dari Rp 350 ribuan permalam untuk tipe Sidoasih hingga mencapai Rp 1 jutaan permalam untuk tipe Taruntum. 6. Hotel Bifa Mengusung konsep Antique Boutiqe Hotel, Hotel yang berada di Jalan Perintis Kemerdekaan No.87 Kota Gede, Yogyakarta ini benar-benar akan menghadirkan nuansa sangat tradisional. Melihat dari bangunan hotelnya memang tampak tradisional namun sepintas tidak begitu menginterpretasikan tradisional Jogja atau Jawa. Namun, ketika memasuki bagian Lobbynya, atmosfer khas jawa tersebut sangat kuat terasa. Hampir seluruh sisi dan furniturnya menggunakan bahan kayu dan ukiran khas. Warna coklat dari kayu ini membuat nuansa sejuk tersendiri. Lobby Memasuki kamar-kamar hotelnya, kesan tradisional sangat kuat terasa dari kasurnya. Menggunakan kepala ranjang yang bermotif ukiran khas, berpadu dengan ornamen lain yang juga berbahan kayu menjadikan ruang ini cukup etnik meskipun secara keseluruhan karakter tradisionalnya sedikit tidak seirama. Tarif permalam di hotel ini terbilang bersahabat yaitu mulai dari Rp 300 ribuan untuk tipe Standard hingga Rp 450 ribuan untuk tipe Deluxe. Fasilitasnya sendiri cukup lengkap dan sepadan mulai dari TV, AC, meja-kursi kerja, dan kamar mandi. Suasana kamar Fasilitas umum lain yang tersedia ialah restaurantnya yang juga sangat membawa atmosfer antik yang sangat kental. Dari mulai kursi kayu tradisional hingga salah satu dinding yang dibuat berukiran kayu khas jawa membuat siapapun akan terbawa suasana. Restaurant
  18. mau tanya, ada info open trip ke dieng untuk akhir tahun yg start dari jogja ga ya? atau mungkin ada kawan kawan disini yg mau kesana dari jogja dengan share cost, mungkin saya bisa gabung juga
  19. Selamat sore gaeesss,,,,!! Jangan bosan yaaaa baca2 FR saya, mudah2an bermanfaat,,, Kepingin se-kali2 jalan ke Jogyakarta dan sekitarnya, supaya gak mainstream akhirnya kami pilih tempat2 yang mungkin asing bagi yang belum kesana, Gunung Kidul hingga Magelang bisa kami jelajahi dalam waktu 2 hari, tentu hal yang luar biasa dan butuh stamina yang kuat, karena medannya termasuk bikin capai untuk ukuran ibu2 seperti saya,,,, Kami naik kereta api dari Jakarta menuju Solo, karena kebetulan tiket menuju Jogya sudah habis, kemudian di Solo sudah ada tour guide yang menjemput, di Sabtu dini hari tgl 5 September 2015, ya kami sampai di Stasiun Solo Jebres jam 01,00. Ingat di Solo ada gudeg ceker, kamipun singgah sarapan dulu, atau sahur yang tepat ya ? Sesudah makan kami istirahat di hotel dekat stasiun, untuk kemudian berangkat menuju Gunung Kidul Jogyakarta jam 07.00 nanti. Sebelumnya kami singgah di Jogya untuk menjemput salah satu teman kami yang kebetulan lagi tugas di Jogya dan mau bergabung dengan kami. Day 1, Tgl 5 September 2015 1. Pantai Ngobaran Pesona Gunung Kidul sudah tercium lama sejak munculnya nama Pantai Indrayanti dan Goa Pindul, sehingga ketika saya kepingin ke tempat itu sekarang, orang akan bilang, disana kalau liburan pengunjungnya udah kaya cendol, jadi kudu kemana dong ??? Gak usah khawatir, Gunung Kidul itu gudangnya pantai. Akhirnya saya menurut saja kemana dibawa jalan2, yang penting judulnya jalan2, dan begitu nglihat itinerary yang ditawarkan sungguh luar biasa. Walau kami hanya ber5 tapi tidak mengurangi keseruan acara tersebut. Dari kota Yogyakarta sekitar 65 km, kita telusuri saja jalan antara Yogyakarta -Wonosari, mulai dari Piyungan jalanan mulai menanjak dan berkelak kelok, lanjut menuju Tikungan Bokong Semar- Hargodumilah - Patuk -Tikungan Irung Petruk - Sambi pitu - Hutan Tleseh - Lapangan Udara Gading - Pertigaan Gading ke Kanan / arah Playen Paliyan. Dari kecamatan Paliyan terus ke arah selatan menuju Trowono ketemu Pusdiklat AD - hutan Sodong (jalannya menanjak dan berkeloko-kelok). Sebelum masuk Trowono akan melewati telaga Namberan (berfungsi sebagai cadangan air masyarakat sekitar), dari Pasar Trowono ambil arah ke selatan menuju kelurahan Kanigoro Saptosari. Di kanan kiri jalan ditemui pipa-pipa air minum yang dialirkan ke masyarakat dari sumber air di Ngobaran, jika ketemu pertigaan kita ambil ke kanan menuju Pantai Ngobaran. Nah saking panjangnya perjalanan, maka kami sempatkan untuk singgah di pinggir jalan untuk ber-foto2, disamping kasih kesempatan mobil untuk istirahat, juga sangat sayang kalau pemandangan bagus ini dilewatkan begitu saja. Banyak pegunungan kapur di kanan kiri jalan, juga bukit berbatu, wajar saja kalau daerah ini termasuk daerah minus / kurang subur, Lebih banyak pohon kayu dan kelapa yang ada di sekitar sini, jika ditanami tanaman padi dan palawija kemungkinan tidak tumbuh subur karena sumber airnya jauh dibawah permukaan tanah. Begitu lihat pintu gerbang Pantai Ngobaran legalah saya, kami di stop oleh petugas retribusi untuk bayar tiket masuk, per orang RRp. 3.000,-. Murah ya ? Mungkin karena masih alami. Kealamiannya inilah yang sering dicari oleh wisatawan, belum banyak orang yang tahu sehingga masih sepi, dan sepi itu nikmat, kita bisa bebas mainan air sepuasnya. Tiket Rp. 3.000,- ini bisa untuk mengunjungi 3 pantai,,,alamaakkkk,,,,murah meriah,,,!! Di pinggir pantai ini juga dibangun candi2, katanya untuk tanda / petilasan Prabu Brawijaya V yang pernah singgah di pantai ini. Tapi ada juga bangunan yang sekarang seperti mushola, katanya mas2 tukang poto keliling, tempat itu biasa dipakai oleh juru kunci untuk bertemu dengan Nyai Roro Kidul. Wah,,,,gak jelas ya ? Yo wes lah, apapun ceritanya yang penting sudah sampai Pantai Ngobaran yang lagi naik daun, karena pas waktu makan siang maka kami singgah dulu di warung makan di pinggir pantai, menunya sederhana, ikan goreng, sambal lalap dan sayur rebung lodeh. Jajanan di sekitar pantai banyak dijual gorengan rumput laut, bentuknya seperti gorengan daun bayam, tapi kami tidak mencobanya. Saya pikir kok sayang amat rumput laut dibuat gorengan ??? Ada satu jenis makanan yang belum sempat saya nikmati, yaitu belalang goreng, karena yang ketemu di jalan itu belalang masih mentah, jadi harus digoreng sendiri,,,,,,huuuuuwaaaaa,,,,gak tega saya kalau harus goreng belalang hidup2, tapi kalau langsung makan mah masih bisa,,, 2. Candi Ijo Awalnya kami mau mengunjungi air terjun Sri Gethuk, tapi katanya perjalanan kesana lumayan lama, sementara waktu sudah sore, dan kami ada rencana mau lihat sunset di Candi Boko, akhirnya pindah lokasi menuju Candi Ijo, karena jarak antara Candi Ijo dan Candi Boko kurang lebih hanya 4 km, jadi berharap tidak akan ketinggalan moment sunset di Candi Boko, ini enaknya kalau privat tour, jadi bisa nego untuk tujuan wisatanya asalkan memungkinkan. Candi Ijo bukan berarti warnanya ijo, tapi karena lokasinya ada di Bukit Hijau (dalam bahasa Jawanya Ijo), ketinggian bukit ini kurang lebih 400 mdpl, jadi disamping candi sebagai objek utamanya maka kita dapat menikmati pemandangan di sekitarnya yang lumayan indah, hamparan hijau di kejauhan juga pesawat yang sedang landing. Yaaaa,,,candi ini sangat dekat dengan bandara Adi Sucipto, tepatnya disebelah timur, sehingga ketika bandara mau diperluas ke arah timur tidak bisa karena dapat menabrak kawasan candi. Kami sudah jelang sunset disini, matahari sudah condong ke barat, jadi kami tidak ada waktu untuk mengitari candi2 yang ada di komplek candi Ijo ini. Sebenarnya disini ada tiga candi yang menunjukkan penghormatan masyarakat pada Hindu Trimurti, yaitu Brahma, Siwa, dan Whisnu. Dan kita bisa masuk ke dalamnya untuk melihat relief2 yang ada didalam, sayang waktunya sangat terbatas, jadi kami hanya bisa foto2 diluar candi, namun sudah cukup memuaskan bagi kami, kami jadi tambah wawasan mengenai jeni2 candi Hindu ini. 3. Keraton Ratu Boko Keraton Ratu Boko disebut juga Candi Boko merupakan situs purbakala, lokasinya kira-kira 3 km di sebelah selatan dari kompleks Candi Prambanan atau 18 km sebelah timur Yogyakarta. Jalanan menuju kesini searah dengan jalan menuju Candi Ijo, namun Candi Boko di ketinggian 196 mdpl. Keraton Candi Boko berada di wilayah dua Dukuh, yakni Dukuh Dawung, Desa Bokoharjo dan Dukuh Sumberwatu, Desa Sambireja, Kecamatan Prambanan Kabupaten Sleman Yogyakarta. Tiket masuk ke sini lumayan mahal, yaitu Rp. 60.000,- tapi sebenernya bisa untuk 3 lokasi yaitu Candi Prambanan, candi Borobudur dan Candi Boko (untuk yang belum pernah kesini, mending sekalian ke 3 candi ini supaya tidak rugi sudah bayar tiket mahal). Kalau dilihat dari bentuknya, candi Boko tidak seperti candi2 lainnya, tapi mirip seperti bangunan istana / bekas istana, karena masih terdapat benteng dan parit kering sebagai pertahanan. Nama "Ratu Boko" berasal dari legenda masyarakat setempat. Ratu Boko adalah ayah dari Loro Jonggrang, yang juga menjadi nama candi utama pada kompleks Candi Prambanan. Candi Prambanan terlihat jelas dari dekat pintu masuk gardu pandang Candi Boko. Kalau yang asalnya Jawa Tengah pasti masih ingat cerita tentang Loro Jonggrang, dia adalah putri yang cantik, mau disunting Raden Bandung Bondowoso tidak mau, sampai minta dibangunkan candi sebanyak 1000 buah dalam waktu semalam, pikirnya gak akan bisa, sehingga dia gak bakal jadi istrinya, tapi karena Raden Bandung Bondowoso seorang yang sakti dia bisa membuat candi sebanyak itu dengan bantuan para Jin. Melihat gelagat bahwa Bandung Bondowoso bakal berhasil memenuhi tuntutannya, maka Loro Jonggrang membuat tipu muslihat, mengajak warga desa untuk menumbuk padi tengah malam, supaya disangkanya sudah pagi. Begitu bunyi lesung bertalu-talu, Loro Jonggrang mendatangi area candi dan mengklaim kalau Bandung Bondowoso tidak bisa memenuhi permintaannya, jadi ia terbebas dari perjanjian untuk jadi istrinya. Akhirnya Bandung Bondowoso marah, dan mengutuk Loro Jonggrang untuk jadi candi, melengkapi 1000 candi, karena memang setelah dihitung hanya kurang 1. Naahhhh,,,saya masih ingat kan cerita itu ??? Sebelum sampai ke Gapura istana, terdapat sebuah pelataran yang berfungsi sebagai tempat jamuan, dan sekarang lokasi ini sering digunakan untuk tempat Family Gathering sebuah perusahaan karena memang sangat luas. Terdapat juga "gamelan" di area pelataran ini yang befungsi untuk menyambut para tamu dan wisatawan. Jika sunset tiba, bangunan gapura akan nampak indah sekali, sangat eksotik, namun sayang sekali sunset saat itu belum sempurna karena masih terdapat awan / mendung, katanya kalau mau lihat langit cerah dan sunset yang bagus sekitar Juli - Agustus. Di tempat ini masih sering digunakan untuk bersemedi bagi orang2 "sakti", entah untuk tujuan apa, tapi biasanya mencari ilmu atau kekayaan. Begitu luasnya tempat ini sehingga kami tidak sempat mengitarinya mengingat waktu sudah keburu malam dan perjalanan akan segera dilanjutkan menuju Magelang. Day 2, tgl 6 September 2015 4. Sunrise Punthuk Setumbu Lumayan jauh perjalanan dari Candi Boko menuju Magelang, yang jelas mata sudah ngantuk ketika kami sampai di HOTEL PONDOK TINGAL BOROBUDUR & RESTORAN. Untuk efisiensi kami ambil yang dormitory sehingga satu kamar bisa untuk ramai2, tarif per orang Rp. 25.000,-. Ini ada alamatnya, silahkan di simpan siapa tahu suatu saat perlu : Jl. Balaputradewa 32 Borobudur, Magelang, Jawa Tengah ( 1,4 Km Timur Candi Borobudur ), Telp : (0293) 788 145, 788 245, 550 8845. Suasana penginapan sangat khas, arsitektur bangunan masih tradisional perpaduan arsitektur bambu, kayu dan beberapa corak Jawa serta beberapa pohon dan bunga teratai di taman kolam yang nampak asri dan sejuk. Pagi2 sekali kami bangun untuk menuju Punthuk Setumbu. Lokasinya ada di Dusun Kurahan, Desa Karangrejo, Borobudur, Magelang. Jaraknya kurang dari 4 kilometer dari Candi Borobudur. Untuk mencapai lokasi ini, begitu melewati depan Hotel Manohara, terus berbelok ke kanan masuk jalan tengah desa. Terus saja hingga mencapai Dusun Kurahan. Tiket masuk seperti biasanya dibedakan untuk wisatawan asing Rp. 30.000,- dan wisatawan domestik Rp. 15.000,-, sudah termasuk mahal jika dibandingkan dengan tiket ke pantai di Gunung Kidul ya ? Jalanan menuju puncak Punthuk Setumbu sudah bagus karena sudah disemen, dan jika mulai menanjak sudah dikasih pengaman sekaligus bisa buat pegangan kita nanjak, kalaupun capai sudah disediakan tempat duduk dari bambu. Waktu tempuh sampai puncak paling hanya 30 menit, tapi bagi saya lumayan melelahkan. Sampai di atas sudah tersedia minuman dan makanan hangat, karena sudah tersedia warung sederhana. Yang menarik sari sunrise Punthuk Setumbu adalah mentari muncul diantara Gunung Merapi dan Merbabu, ini yang di-elu2kan para pemburu sunrise. Namun lagi2 mendung setia mengikuti kami, sehingga gunung Merapi dan Merbabunya kurang jelas terlihat. Begitulah yang terjadi di puncak Punthuk Setumbu, jika sudah agak terang sedikit, maka dikejauhan nampak Candi Borobudur yang tertutup awan sangat jelas terlihat. Jika sudah puas melihat sunrise, mari kita turun pelan2 untuk melanjutkan ke perburuan berikutnya. Jika lapar di bawah, masih bisa menikmati sarapan pagi di dekat loket masuk atau lebih jauh lagi berburu makanan khas Magelang yang tak asing bagi kita semua yaitu Tahu Gejrot khas Magelang, atau Mangut Beong. Beong adalah sejenis ikan sungai, bentuknya seperti ikan patin namun moncongnya seperti ikan Gabus. 5. Vihara Buddha Mendhut Vihara adalah tempat untuk beribadah bagi umat Buddha, lokasinya persis disebelah Candi Mendhut, jadi kita bisa sekalian ngintip Candhi Mendut, kenapa ngintip ? Karena tiket masuknya sendiri2, sedangkan saat itu kami berencana hanya mengunjungi Vihara saja. Vihara ini terletak di Desa Mendut, Kota Mungkid, Magelang. Selain sebagai tempat ibadah, vihara ini merupakan tempat bagi para biksu dan biksuni untuk berkumpul dan belajar mengenai Agama Buddha. Kompleks vihara ini terdiri dari beberapa tempat ibadah, asrama, perpustakaan umum dan taman. Yang menarik di vihara ini adalah kita bisa melihat beberapa bentuk patung Buddha. Ada patung Buddha tidur dan ada yang duduk dengan berbagai ukuran. Disini juga ada sebuah pohon langka yang bunganya sangat unik, yakni bunga Sal atau canonball flower. Kabarnya tanaman ini berasal dari Thailand. Bunganya sangat unik, kelopaknya tebal dengan benang sari berwarna orange yang menjulur dari batang sarinya yang mirip dengan kaki ubur-ubur, wanginya sangat lembut. 6. Rafting Sungai Elo Selesai berkeliling di Vihara kami langsung menuju basecamp rafting di Sungai Elo, biasanya kalau mau rafting buking dulu sehingga sudah ditentukan kebagian yang jam berapa, itulah sebabnya ketika di vihara tidak bisa lama2 karena takut sudah ditunggu oleh tim pemandu rafting. Ternyata arung jeram Sungai Elo di Magelang sudah terkenal, rute2 rafting mempunyai karakter tingkat tantangan yang berbeda, jadi kita sesuaikan dengan kemampuan kita saja. Kalau ibu2 ya pilihnya yang fun aja, kelas pemula, karena sifatnya hanya hiburan. Dan untuk Sungai Elo ini hampir dapat di kunjungi setiap musim. Panjang pengarungan sejauh 10 – 11 km dengan waktu tempuh 2 – 2,5 jam, pemandangan sekitar sungai sangat indah. Dari bacecamp kami diantar pakai mobil angkot untuk menuju start rafting, perlengkapan safety sudah dipersiapkan di mobil tinggal kami pakai saja. Tak lupa sesuai dengan ketentuan, Tim Pemandu memberikan petunjuk terlebih dahulu, dan kita harus mematuhinya supaya aman. Peserta rafting hari itu ramai sekali, sehingga sungai nampak penuh, kamipun siap bertempur dengan mereka, walau tim kami wanita semua, siapa takut ???? Sebelumnya tidak lupa berdoa bersama untuk keselamatan petualangan kali ini, terbayang nanti bakal ketemu jeram-jeram yang mengasyikkan yang akan menggoncang goncang perahu kami,,,,,pasti seruuuu,,,,dan bisa untuk menghilangkan penat setelah 5 hari kerja. (sok sibuk nih yeee,,,??) Ternyata lalu lintas sungai bisa macet juga, jika masih banyak perahu yang tersangkut di batu2 dan tidak bisa bergerak, maka perahu yang dibelakangnya menunggu dulu sampai dia bisa jalan, pada kesempatan inilah dibuat seru2an antar peserta rafting, kami main ciprat2an air, apalagi kalau tahu ada peserta lain yang bajunya masih kering, langsung kami basahin hingga ampun2 deh,,,,,xixixixii Begitu juga jika pas berhentinya di tengah2 sungai, beberapa teman kami lompat ke sungai untuk berenang sepuasnya, yang gak bisa berenang ya duduk manis saja di atas perahu. hiks,,,, Kira2 di pertengahan perjalanan rafting, kami berhenti untuk istirahat, di TKP sudah disediakan minuman segar berupa kelapa muda dan cemilan berupa pisang goreng dan tahu goreng. Rafting kali ini tidak terlalu berat menurut saya, karena pas musim kerign sehingga air sungai tidak terlalu besar. Atau mungkin karena ini kali kedua saya bermain rafting jadi tidak terlalu takut lagi. Tidak puas rasanya kalau tidak basah2an, kamipun bermain air sepuasnya sebelum memulai lagi mendayung perahunya ke finish. Dan,,,,,akhirnya, kami sampai finish dengan selamat, namun di korting sedikit karena waktu kami yang sudah sangat mendesak untuk kembali ke Jakarta dengan menggunakan kereta api. Begitu selesai, kami balik lagi ke basecamp untuk ganti baju dan ada jamuan makan siang yang sudah include dengan paket raftingnya. Yaaaa,,perlu dicoba kawan keseruan bermain rafting disini, kan kami dapat sertifikat loh,,,???!! Selesai makan kami cepat2 cuzz ke Jogyakarta, menuju stasiun Tugu untuk kembali ke Jakarta,,,, Bye bye Jogya,,,,,,,terima kasih sambutanmu, kami puas,,,,!! Salam Jalan2 Indonesia,,,,,!!
  20. Destinasi: Prambanan Borobudur Sunrise Phuntuk setumbu Pantai Indrayanti Pantai Krakal Kraton Jogja Malioboro Pasar Bringharjo Sentra Bakpia Day 1 21.30 Meeting point stasiun pasar senen 22.30 Start menuju Jogja dengan KA ekonomi Day 2 07.00 Sarapan & menuju Candi Prambanan 08.00 Explore candi prambanan 11.00 Menuju Kraton Jogja 11.30 Explore Krataon Jogja 12.00 Makan siang 13.00 Menuju pantai Indrayanti 15.00 Explore pantai Indrayanti & krakal 18.00 Menuju homestay 20.00 Istirahat, free time di homestay Day 3 03;30 Bangun & start hunting sunrise phuntuk setumbu 06.00 Explore Borobudur 09.00 Back to homestay & cekout 11.00 Wisata Belanja Malioboro & Pasar Beringharjo 13.00 Sentra bakpia Patuk 15.00 Drop Stasiun / Bandara, trip selesai 15.30 Back to JKT 24.00 Sampai di JKT Price : Rp 780.000 ( start JKT ) RP 620.000 ( start Jogja ) Paket include : Tiket kereta ekonomi pp JKT-Jogja ( start JKT ) Transport ac selama Trip Homestay Makan 3x Tiket wisata Guide Syarat dan Ketentuan : . Peserta dianggap Fix, jika sudah DP/Full transfer. . Konfirmasi Pembayaran Paling Lambat 1 X 24 jam . Sisa pelunasan dibayarkan pada H-5 . Pembayaran DP dianggap hangus jika terjadi pembatalan keberangkatan dari pihak Peserta ( bisa di gantikan peserta lain ). . Jika terjadi Force Majeure, diselesaikan secara kekeluargaan. . Ittinerary dapat berubah sesuai situasi & kondisi. CP : Amoy : ( 081318723881 ) Call/WA/SMS Pin BB : 53DFC99A Email : travelinkcafe@gmail.com www.travelinkcafe.com
  21. JOGJA ADVENTURED

    Salam Travel buat semua nya kali ini saya mau bagiin cerita neh... soal adventure saya di JOGJA kemarin,, Meet Point di KFC achmad yani jam 19.00 cus dengan bus medium menuju Lokasi Wisata Goa Pindul , sebuah wisata yg terletak di daerah Gunung Kidul tepatnya di Desa Bejiharjo, Kecamatan Karangmojo, Kabupaten Gunungkidul sampe lokasi sekitar jam 6 pagi , cuci muka dulu, soalnya habis ngiler Ria di dalam Bis.. nah.. habis cumuk(cuci muka ) baru dah ngumpul di tempat reservasi dan pake alat keselamatan ( rompi ) setelah breefing sebentar dan berdoa , mulai dah , otewe ke GOA PINDUL nya... kali ini nai KOL BAK ( alias mobil bak terbuka tapi mobil jadul nih mobilnya,, ngangkut kurang ebih 20 orang brooohh.... g tanggung tanggung..... perjalanan dari Camp ke Lokasi Goa Pindul kurang lebih 400 meter, deket kok,, dari camp,, cuman biar lebih cepet aja naik mobil.... sesampainya di goa pindul, selain rompi kita diwajibkan memakai BAN sebagai pelampung kita, dikarenakan kedalaman air di dalam goa ada yg sampai 12 meter jangan lupa juga neh, bagi yang ingin selfie di sekitar goa atau di dalam goa, pakailah kamera anti air yg skrg lg ngehits, ato beli plastik handphone di sekitar lokasi,, untuk menjaga keamanan gadget kalian broohh,, didalam selain kedalamanya cukup dalam, bebatuan di dalam juga meneteskan air, rawan untuk gadget anda... tuh semua peserta diwajibkan gandeng ban teman sebelahnya istilahnya ular ularan gitu ..., agar tidak terpisah satu sama lain. (ABAIKAN TANGGAL NYA, KARENA GOPRO NYA BELUM DI SET DATE NYA _ ALIAS MASH BARU) Habis Berpindal Pindul Ria,, kita balik ke base camp, mandi n makan siang,, pas balik, kita juga naik kendaraan yang sama brohh... KOL Bak.. ahaha sebenernya pas pulang ini , di GO PRO nya ada video nya neh,, berhubung kehapus,,, amsyong dah g ada dokumentasinya mandi sudah, makan sudah,,, waktunya ke next dextination... ke INDRAYANTI BEACH,, kata guide nya sih, dulunya pantai ini bukan dinamain Indrayanti,, entah lah apa namanya saya lupa, dulu ada dibangun restoran di pantai ini, para pegawainya kerja sama buat bersiin pantainya,, and nama sang istri namax INDRAYANTI, sejak itu lah pantai ini dinamain INDRAYANTI,, ntah benar or salah,,, noh pantai nya, dengan air yang bening, ombak yang indah , ini view nya yg saya ambil ke arah barat,, nanti saya share juga view bagian timur noh, bagian timur nya,,,, cukup amazing bukan,, pantai ini meski ramaia pengunjung, tapi kebersihanya broohh,, terjaga,,, ku kasih view dari atas bukit... ada view bagian timur and selatan,,, serasa di PAPUMA... tapi ini JOGJAKARTA punya broohh setelah berpuas puas main air... marilah kita makan siang ,... ada referensi bagus untuk kalian yg mau makan siang dsni,,, rumah makan yg ckup murah , dan rasanya enak ... berhubung kita group, jadi kalo aq itung sendiri , per orang 20rb , bisa nikmatin ikan bakar, yg oke, cah kangkung yg pedas, mi goreng yg gurih, dan es teh + es kelaa muda yg seger abis dah.... oke... kita makan makan selesai,, yok wisata belanja ,.. pasti kalian kenal malioboro,,, dimana nama jalan ini terkenal dengan oleh oleh khas jogja nya, ada baju, makanan, celana, sovenir,, lengkap dah,,, pas ksini, parkir bus di skitar BI, kraton, penuh, bis kita diarahin ke NGAMBENGAN, kata abang becak sih kurang lebih 2KM dari parkiran BUS ke malioboro , nih kita naik becak untuk cost nya, IDR 20K dari parkiran ke malioboro, ada alternatif lain kalo ga pengen naik becak, ada TRANS JOGJA cukup murah kok nih harga tiket nya TRANS JOGJA, ,tpi ya muter muter dulu,,, kan ada urutan perjalananya.. hehehe sampai dah di malioboro,, kurang rasanya kalo ke Malioboro tapi GAK foto di TAG jalan nya.. hahahaha..... puas belanja,, balik dah ke Parkiran Bus NGABEAN, sebnernya mau ke KRATON, tapi berhubung sudah malam, dan jam belanja nya MOLOR, akhirx cuma bisa foto di penunjuk jalanya aja .. hahahaha OTW Surabaya diperkirakan Jam 19:30 WIB,, dan Sampai Surabaya Jam 04:30 WIB PAS.... so.. ini Crita pikniku Broooh.... entar kalo PIKNIK lagi,, akan gua Share disini,,, mau tanya tanya / share cost?? boleh invite 51EE41D8 HIDUP ITU TAKDIR, TAPI TRAVELING ITU SUDAH GARIS TANGAN KU... Salam Traveler,,
  22. Halo agan-agan semua, Salam Kenal. Ane lg pingin Explore Jogja - Dieng nih. Kemungkinan ane berangkat dari sby, Jumat,tgl 9 okt malam, trus baliknya smpe sby Minggu,tgl 11 okt malam. DiNanti transport, itinery dan tmpat wisata mn yg akan dkunjungi, bs dibahas bersama. Barangkali ada punya rencana sama kayak ane, Monggo Bisa langsung contact WA ane 082245327039, ato ninggalin jejak dibawah. :)
  23. halooo hai temen temen, mau sharing trip kemaren ke jogja nih 3 hari 2 malem ngubek ngubek kota gudeg, tapi seperti biasa sebelum meluncur ke tkp saya googling dulu beberapa tempat yang asyik buat didatengin, sampe akhirnya nembu tempat di daerah imogiri sama di daerah kulon progo, kalo yang di imogiri namanya kebun buah mangunan, tempatnya aga kedalem dalem lagi lewat kaya hutan kering sama aga tandus tapi pemandangannya keren ko, dari jogja kota kurang lebih 45 menitan pake motor lewat jalur imogiri, ga usah takut kesasar banyak petunjuk jalan ko dan kalo masih ragu bisa pake google maps. setelah sampe kita harus bayar tiket masuk dulu 5rb dan parkir di dalem 1rb, dari gerbang pembayaran tiket kita masih harus ke atas lagi pake motor kurang lebih 400 meteran sampe tempat parkir dan dari tempat parkir pun kita sudah disuguhi pemandangan yang indah, tapi kalo pengen pemandangan yang lebih cakep kita mesti jalan lagi ke arah bawah kurang lebih 50 meter dan taraaaam pemandangan nya luar biasa, kalo kata temen saya sih itu tebing keratonnya jogja, tapi overall ini keren banget guys, kalo pagi atau sore bisa ngeliat sunrise atau sunset juga dan buat yang lupa bawa makanan atau minuman di atas juga udah ada yang jualan ko jadi ga usah takut kelaperan hehehe. dan tempat kedua yang mau saya ceritain yaitu kalibiru, tepatnya di daerah hargowilis, kulon progo dari jogja kota saya tempuh kurang lebih 1 jam lewat jalur magelang - purworejo tapi tetep pake petunjuk jalan gratisan yaitu google maps, nah kalo jalan kesini dari jogja kota ga terlalu banyak bulak belok alias jalurnya lurus terus sampe nanti ada petunjuk jalan ke daerah kalibiru, sama kaya ke kebun buah mangunan, ke kalibiru juga udah banyak petunjuk jalannya ko, cuma buat yang mau kesini saya saranin cek bener - bener deh kendaraannya, soalnya pas masuk ke daerah kalibiru nya jalannya masuk hutan atau daerah pegunungan gitu jalannya berkelol dan tanjakannya lumayan aga tegak dan panjang, jadi mesti bener bener cek fisik kendaraan takunya mogok,ga kuat nanjak ntar mundur lagi kan berabe soalnya jalur pas lewat hutannya sepi banget, dan cumaada beberapa orang di pos pemantauan yang dibikin sama pengelola wisata buat kontrol situasi jalan nya. dan setelah sampe di atas kita mesti parkir dulu ya biayanya 2rb dan saya saranin parkirnya di bawah aja biar lebih enak ke atasnya ketimbang pake kendaraan takut mundur lagi kalo ga biasa, dari parkiran ke gerbang karcis kurang lebih 100 meter tapi nanjak jadi lumayan cape, tiket masuk harganya 10rb per orang dan dari gerbang tiket ke puncaknya kurang lebih 200 meter jalurnya masih nanjak juga tapi di atas banyak warung ko buat ngisi perut, dan setelah sampe di atas ada beberapa spot yang bisa di coba, ada wall climbing, ada jembatan tali, ada flying fox tapi pas saya kesana ke 3 tempat itu masih dalam pemeliharaan dan spot favoritnya yaitu spot buat photo photo, ada 3 spot yang di sediakan dan yang paling bagus menurut saya yaitu spot pertama, buat naek ke atas ada biaya lagi harganya 15rb per orang, dan setelah naik ke atas pohon pun di waktu maksimal 3 menit 1 orang, kalo mau pake jasa photo disitu biayanya 5rb per photo yang mau di copy ke hp atau flashdisk,tapi untuk spot photo pertama antrinya cukup lama karna memang view nya keren banget, dan ini ada sedikit photo photo koleksi saya selama di 2 tempat itu, kayanya udahan dulu ceritanya, lanjut laen waktu guys, kapan kapan kalo mau ngajak trip bareng juga boleh
  24. Berwisata ke Keraton Jogja

    http://purplegreensky.blogspot.com/2015/07/dibalik-tembok-keraton-yogyakarta.html?m=1