Search the Community

Showing results for tags 'kalimantan'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller

Found 22 results

  1. Wilayah Ini ialah pulau di Indonesia yang masih jarang banyak dijelajahi oleh Traveller namun memiliki banyak keunikan dan daya tarik termasuktermasuk juga kaya dengan warisan budayabudaya. Wilayah pulau Kalimantan terkenal dengan hutan tropis serta memiliki sumber daya alam yang terbanyak di Indonesia, dapat ditemukan Flora dan fauna eksotis di bumi Khatulistiwa. Pada zaman dahulu, pulau ini dihuni oleh orang Dayak sebagai penduduk asli Kalimantan. Kehidupan mereka tinggal di dalam hutan dan hidup secara berpindah-pindah. Akan tetapi saat ini perubahan dan arus modernisasi telah membuat beberapa masyarakat asli suku Dayak untuk bersosialisai dengan berbaur menjadi satu dengan masyarakat dari berbagai suku di perkotaan. Pada daerah asalnya, masyarakat Dayak hidup di rumah panjang yang disebut Lamin atau Radankng. Adapun biasanya sebuah rumah dihuni oleh 50 orang atau lebih. Tercatat Ada banyak suku Dayak serta sub suku yang tercatat tercatat di pulau KalimantanKalimantan ini. Sungai memainkan peran peranan yang sangat penting dalam komunikasi dan kehidupan penduduknya. Mayoritas masyarakat hidup dan berpusat di sekitar aliran sungai termasuk juga kegiatan mereka dan rumah. Kalimantan terbagi menjadi 5 provinsi yaitu Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah. Masing masing provinsi memiliki ciri khas, bahasa, potensi alam, budaya, dan keunikannya sendiri-sendiri. Cagar Alam Dan Cagar Alam Wilayah Kalimantan memiliki beberapa cagar alam yang digunakan untuk membudidayakan flora serta fauna unik dan langkah di tempat ini. Beberapa diantaranya adalah : Kersik luway berlokasi di Sungai Mahakam, Taman Nasional Kutai yang berlokasi di Bontang, Taman Nasional Tanjung Puting di Kalimantan Tengah, dan lain lain. Trekking Dan Petualangan Berpetualang di sepanjang sungai dengan melakukan tracking ke banyak tempat termasuk juga ke pedalaman merupakan salah satu kegiatan mengagumkanmenarik yang sering di lakukan oleh para traveller yang liburan ke Kalimantan. Terdapat banyak desa tradisional yang masih mencegah serta melestarikan adat istiadat mereka di Kalimantan. Kota Kota Utama Di Kalimantan Kalimantan terkenal sebagai salah satu pulau terbesarterluas di Indonesia. pulau ini memiliki beberapa kota terkenal yang menjadi kota kota utama diantaranya: Kota Balikpapan, Samarinda, Pontianak, Palangkaraya, Banjarmasin dan Tarakan. Akomodasi Tersedia banyak kota menarik yang memiliki banyak tempat menginap yang bisa kalian gunakan. terdapathotel hingga losmen serta restoran tersedia di Kalimantan. Selain itu, Kalimantan juga memilikimemiliki kehidupan malam yang menarik dengan berbagai fasilitasnya. Transportasi Transportasi diPulau Kalimantan yang sangat luas memang tidak sebaik pulau Jawa. Konsidi jalanJalan-jalan terlihat baikhanya di pusat kota dan rute yang merupakan arteri antar provinsi dan kota. Sedangkan, kondisi jalan yang berada di desa atau berada di luar kota seringkali terlihat rusak dan dipenuhi lubang. Namun, Transportasi di Kalimantan tergolong lengkap mulai dari bus antar provinsi, angkot untuk di kota, dan Angkutan umum lainnya. Objek Wisata Kalimantan memiliki banyak spot wisata menarik diantaranya yakni Sungai Kuin yang merupakan pusat pasar terapung di Sungai Barito. Selain itu, terdapat juga tugu khatulistiwa di ibukota provinsi Kalimantan barat, Pontianak. Adapun beberapa tempat yang sering dikunjungioleh wisatawan adalah Bukit kelam, Labuan Cermin, Berau, Parakan, Balikpapan, Samarinda, Pontianak, dll. nikmati juga berbagai macam makanan khas kalimantan Barat dan kuliner khas kalimantan selatan Budaya Tersedia 5 budaya dasar penduduk asli rumpun Austronesia di Kalimantan atau suku Kalimantan yaitu Banjar, Kutai, Banjar, Dayak dan Paser . Sedagkan, sensus BPS tahun 2010, suku bangsa yang Tersedia di Kalimantan Indonesia dikelompokan menjadi tiga kelompok yaitu suku Banjar, suku Dayak Indonesia terdiri dari 268 suku bangsa dan etnis asal Kalimantan yang lain. Etnis Melayu menempati wilayah pulau Karimata dan pesisir Kalimantan Barat, Sarawak, Brunei sampai pesisir Sabah. Sedangkan, suku Banjar menempati wilayah Kalsel serta sebagian Kalteng dan Kaltim. Adapun, etnis Kutai dan Paser menempati wilayah Kaltim. Adapun, suku Dayak menempati wilayah pedalaman Kalimantan. Bahasa Sedangkan Bahasa yang digunakan di Kalimantan lazimnya adalah bahasa Indonesia. Akan tetapi, pada beberapa daerah seperti di Banjarmasin atau Kalimantan Selatan masyarakat di sana menggunakan bahasa banjar sebagai bahasa sehari - hari. Adapun jikakamu anda berkunjung ke Kalimantan Barat, masyarakat di sana lebih banyak memakaimenggunakan bahasa melayu. Begitu juga dengan Kalimantan Tengah. Mereka mempunyai bahasa sendiri yang berbeda dengan Kalimantan Timur dan Kalimantan Barat. Banyak penduduk yang datang dari luar daerah juga membawa bahasa mereka seperti bahasa bugis, bahasa jawa, dan banyak yang lain.
  2. Pulau Seribu Sungai, Kalimantan terkenal sebagai paru-parunya Indonesia. Pulau yang ditempati oleh 3 negara ini memang memiliki ekosistem hutan tropis yang luas yang menjadikannya cukup kaya pula akan habitat satwa. Keelokan Pulau terbesar ke 3 dunia ini juga dapat kalian nikmati dikala senja tiba. Beberapa spot atau lokasi memiliki pemandangan terbaik untuk melihat sunset. Pengalaman wisata kalianpun tentu akan semakin kaya karena dapat menyaksikan langsung sang cahaya surya menghilang perlahan dari pulau yang terkenal juga dengan sebutan Borneo tersebut. Lantas apa dan dimana sajakah lokasi-lokasi pilihan untuk menikmati senja tersebut? 1. Jangan Ketinggalan Tren untuk Merasakan Senja di Pantai Melawai Balikpapan Balikpapan, kota di Provinsi Kalimantan Timur ini tidak hanya terkenal sebagai kota industri minyak. Beberapa tahun belakang, Kota berpenduduk lebih dari 700 ribu jiwa tersebut juga mulai mengembangkan promosi kepariwisataan. Pengembangan tersebut mencakup pula perbaikan fasilitas dan tata kota termasuk pembangunan bandara yang kini masuk dalam jajaran Bandara megah di Indonesia. Salah satu objek wisata paling terkenal dari Balikpapan ialah Pamtai Melawai. Pantai yang berada di Sepanjang Jalan Sudirman tersebut sudah sangat populer oleh warga kota sebagai lokasi bersantai saat sore hingga malam. Hal tersebut karena pantai ini secara geografis menghadap barat yang berarti menghadap langsung ke arah matahari ketika menuju peraduannya. Ya, meskipun Balikpapan sendiri sejatinya berada di pesisir Timur Kalimantan, tetapi terdapat teluk kecil yang membelahnya sehingga terdapatlah sisi pantai menghadap Barat. Pantai Melawai sendiri bukan pantai berpasir, namun begitu pemerintah setempat sudah mengelola dan membangunnya sehingga tertata menjadi pelataran dan beberapa spot lainnya. Di sepanjang tepi pantai pula terdapat cafe-cafe dan toko-toko makanan sehingga membuatnya sangat nyaman untuk didatangi. Tak heran jika kawasan ini menjadi favorit berkumpul warga Balikpapan. Tidak hanya menarik untuk melihat lautan lepas, tetapi Pantai Melawai juga dihiasi oleh kapal-kapal segala ukuran yang tengah berlayar. Di salah satu bagian terdapat juga pulau kecil yang nampak timbul dari tengah lautan sehingga memberikan kesan berbeda. Semuanya akan terbingkai penuh pesona ketika senja tiba dimana semburat jingga akan memeberikan warna bagi Pantai Merawai. 2. Bertabur Nyiur, Sunset dari Pantai Takisung Kalimantan Selatan akan Membuatmu Tak Ingin Cepat Beranjak Masih tak beranjak dari pantai, kali ini Kalimantan Selatan memiliki sebuah pantai di Kecamatan Takisung, Kabupaten Tanah Laut. Pantai yang berada sekitar 87 km dari ibukota provinsi di Kota Banjarmasin ini menjadi salah satu tempat favorit warga untuk berkumpul terutama saat sore hari. Apalagi lokasinya yang tidak begitu jauh dari Kota Banjarmasin dan karakter Kota Banjarmasin yang tidak akrab dengan nuansa pantai membuat Pantai Takisung menjadi lokasi paling masuk akal untuk warga kota yang ingin liburan. Keindahan pantai yang menghadap Laut Jawa ini ialah pasirnya yang membentang luas serta pepohonan kelapa yang menambah nuansa tropis yang khas. Di kawasan pantai ini juga ramai dengan jasa olahraga dan hiburan seperti banana boat, motor racing, serta kapal-kapal yang siap mengantarkan berkeliling pantai. Pedangan kaki lima juga banyak memenuhi pinggir pantai yang membuatnya semakin semarak. Kondisi ini memang terbilang terlalu ramai apalagi saat liburan, namun tetap saja menarik kunjungan wisatawan. Ketika senja tiba, maka panorama sunsetlah yang akan membuat siapa saja terpaku sejenak. Hamparan laut yang membentang luas menjadikan sunset nampak begitu jelas didepan mata. Bagi kalian pecinta fotografi, jangan sia-siakan keberadaan deretan nyiur yang akan menjadi siluet indah kala senja. Jika ingin lebih beragam lagi, kalian bisa menuju perkampungan nelayan yang berada tidak jauh dari pantai. Dari perkampungan nelayan ini suasana senja juga tak kalah menariknya, apalagi tergolong lebih sepi dari kawasan pantai. 3. Kemilau Sunset Dari Sungai Kapuas, Mentadbirkan Kalimantan Sebagai Pesona Pulau Seribu Sungai Tak lengkap memang jika membahas kalimantan jika tidak membahas sungainya. Pulau berjuluk ‘seribu sungai’ tersebut memang memiliki kedekatan pada sungai. Sungai memiliki pengaruh besar bagi kehidupan masyarakat Kalimantan, bahkan sungai jugalah yang membentuk pola kemasyarakatan disana. Banyak nya aliran sungai di Kalimantan sudah tentu menjadi potensi menarik pula bagi sektor kepariwisataan, seperti Sungai Kapuas yang berada di Kalimantan Barat. Sungai ini merupakan sungai terpanjang, tidak hanya di Kalimantan tetapi juga di Indonesia. Panjangnya mencapai lebih dari 1.100 km. Ada banyak pesona yang bisa dinikmati dari sungai Kapuas, termasuk ketika senja tiba. Jika kalian berada di Kota Pontianak sebagai salah satu wilayah yang dilalui Sungai Kapuas ini, maka sempatkan untuk menikmati keindahan Sungai Kapuas ketika sore hari. Kalian bisa mencoba naik perahu atau sekedar bersantai di tepian sungai. Memandangi sungai dengan beragam aktivitas didalamnya saat sunset tentu akan memberikan pengalaman yang berbeda. Apalagi jingganya langit yang memantul dari riak tenang arus sungai akan memberikan kemilaunya sendiri. 4. Bukit Batas di Banjar Siap Menghadirkan Cantiknya Senja Tanpa Batas Kabupaten Banjar di Kalimantan Selatan ternyata memiliki pesona alam yang sangat istimewa. Di kabupaten yang beribukota di Martapura ini terdapat sebuah bukit yang dikenal dengan nama Bukit Batas. Lokasi persisnya ialah di Desa Tiwingan Baru, Kecamatan Aranio, atau lebih dikenal juga sebagai Wilayah Waduk Riam Kanan. Ya, lokasi bukit ini dikeliling oleh perairan berupa waduk yang berfungsi sebagai sumber air penggerak turbin PLTA. Keunikan dari Bukit Batas dan pemandangan waduk dibawahnya ialah adanya pulau-pulau kecil yang nampak bertebaran. Panorama ini membuat viewnya mirip dengan kepulauan Raja Ampat di Papua. Tak jarang, orang-orang yang kesana mebyebutnya sebagai miniatur Raja Ampat dari Kalimantan Selatan. Banyak wisatawan yang datang bahkan untuk camping, hal ini karena dari atas bukit tersebut, kalian bisa melihat sunrise dari sisi Timur. Dan ketika petang, Bukit Batas tak kehabisan pesonanya karena juga siap menyapa dengan cantiknya senja. Ketika senja, cahaya yang meredup seolah bersiap untuk berpaling ke balik perbukitan yang ada jauh didepan mata. Perbukitan juga nampak berlapis sehingga nampak sangat mempesona siapa saja yang melihatnya. Jingganya cahaya juga memantul dari perairan waduk yang tenang membuat nuansa semakin syahdu. Jika kalian tertarik untuk datang, perjalanan untuk menuju puncak Bukit Batas terbilang menantang. Perjalanan akan dilalui dengan 2 tipe yaitu darat dan perairan. Dari Bandara Syamsudin Noor, kalian bisa langsung menuju simpang 4 Banjarbaru dan menuju Sungai ulin lalu ke arah Desa Tiwingan Lama, Kecamatan Aranio. Barulah dari sana, tepatnya Pelabuhan Riam Kanan, perjalanan dilanjutkan dengan naik kapal sekitar 30 menit menuju Pinus 2. Perjalanan belum berakhir justru dari sanalah pendakian dimulai. Pendakian sendiri tidak begitu lama yaitu sekitar 1,5 – 2 jam. Selama perjalanan, dijamin tidak akan merasa bosan karena akan ditemani pemandangan indah. 5. Bukit Batu Daya di Ketapang, Sensasi Sunset yang Memperdaya Mata Jika kalian ingin melihat Bukit Batu Uluru atau Ayers Rock di Australia tapi belum memiliki kesempatan, maka kalian ada baiknya mengunjungi juga sebuah bukit batu yang tak kalah mempesona di Kalimantan Barat. Tersebutlah Bukit Batu Daya, sebuah bukit batu dengan bentukan unik yang berada di Taman Nasional Gunung Palung, Kabupaten Ketapang, Kalimantan Barat. Banyak sebutan untuk Bukit Batu Daya ini, beberapa menyebutnya Bukit Gantang dan beberapa lain menyebutnya Bukit Onta. Ya, kesemua sebutan tersebut menjadi bukti bahwa memang bukit ini berhasil memperdaya, sesuai namanya, Bukit Daya. Bukit ini memang akan terlihat berbeda-beda bentuknya jika dilihat dari sisi-sisi yang berbeda, seolah bukan satu bukit yang sama. Bukit ini memang sangat mempesona, bentukannya yang unik menjadikannya sangat bagus sebagai objek foto. Selain itu, bagi pecinta olahraga rock climbing, bukit ini sangat cocok dijadikan spot berlatih, hanya saja bentuknya yang sangat terjal membuatnya cukup berbahaya jika bukan atlit profesional. Namun begitu, bagi kalian yang hanya ingin menikmati keindahan Bukit Batu Daya ini, cukup memandanginya dari sisi-sisi yang diinginkan. Dan seperti yang sudah diungkap bahwa setiap sisi akan menghadirkan view yang berbeda. Jika ingin melihat nuansa yang lebih mempesona maka datanglah saat petang dari sisi timur atau memandang ke ufuk barat. Dari sana, panorama mentari dengan semburat cahaya jingganya akan membuat suasana Bukit Batu Daya semakin dramatis dan mempesona. Jika kalian tertarik untuk datang ke Bukit Batu Daya ini, kalian bisa langsung naik speedboat dari kota Pontianak menuju Teluk Melano, Kecamatan Simpang Hilir. Jadwal regulernya ialah jam 9 pagi dengan biaya Rp 110 ribu. Perjalanan sungai akan ditempuh selama 3 jam. Setelahnya perjalanan dilanjutkan menuju Desa Perawas dimana dari sanalah kenggunan bukit ini sudah dapat terlihat. Namun jika ingin mengambil spot lebih dekat lagi, kalian bisa menggunakan jasa ojek. 6. Pantai Pasir Panjang Singkawang Berselimut Senja Terakhir yang Menyapa Kalimantan Kalimantan Barat menjadi provinsi terakhir yang menerima cahaya mentari tiap sore harinya. Provinsi yang beribukota di Pontianak ini juga memiliki sejuta kisah tentang senja, salah satunya yang dimiliki oleh Singkawang, kota yang berjuluk Kota Seribu Klenteng. Kota Singkawang berjarak sekitar 145 km sebelah utara dari Kota Pontianak. Kota ini berjuluk Seribu Klenteng karena memang di sana terdapat banyak klenteng yang tersebar diseluruh penjuru kota. Hal tersebut tentu tak terlepas dari masyarakatnya yang memang kebanyakan keturunan Tionghoa, sehingga dikenal juga sebagai pecinannya Kalimantan Barat. Singkawang juga terkenal sebagai kota wisata. Selain karena multikulturnya, berbagai pesona alam juga bisa dinikmati di sana, salah satu yang populer ialah Pantai Pasir Panjang. Pantai yang berada di Kecamatan Tujuh Belas atau sekitar 30 menit dari Pusat Kota Singkawang tersebut merupakan pantai berpasir dengan karakter ombak yang cukup tenang. Kawasan sekitarnya juga masih alami sehingga cukup menyegarkan pandangan. Menikmati panorama Pantai Pasir Panjang akan semakin komplit jika datang kala senja. Sunset yang disuguhkan oleh pantai ini terkenal sangat difavoritkan oleh pengunjung dan wisatawan. Birunya air laut seolah berubah menjadi berkilau dengan sentuhan warna jingga khas cahaya sore. Bersantai sembari menikmati sunset menjadi pilihan paling tepat karena akan membuat kalian merasa tenang.
  3. 1439968187491.jpg

    From the album Get Lost : Derawan

  4. Eksplorasi Hulu Sungai Kapuas

    Danau Sentarum. Pesona danau unik dan langka di Jantung Kalimantan Danau Sentarum adalah sebuah danau yang berada di kawasan ekosistem lahan basah, hutan rawa dengan kandungan air tawar, dengan curah hujan musiman yang cukup tinggi. Dengan perbukitan dan dataran tinggi di sekelilingnya, Danau Sentarum terlihat seperti sebuah mangkuk yang berisi air dengan tepian yang tidak rata. Dengan waktu tempuh sekitar 5 hari plus eksplorasi perjalanan darat yang tentunya dengan kondisi jalan cukup hancur lebur menuju jantung kalimantan, kami berhasil mencapai titik aman di Kota Putussibau, yang disebut sebagai Bhumi Unchak Kapuas. Danau Sentarum adalah sisi paling hulu dari Sungai Kapuas, salah satu sungai besar di Kalimantan. Dalam bahasa setempat, masyarakat menyebutnya sebagai Unchak Kapuas, atau sisi paling ujung dari Sungai Kapuas. Dengan luas lebih kurang 132.000 hektar, Danau Sentarum memiliki keunikan tersendiri yang tidak dimiliki oleh Danau-danau besar lain di dunia. Danau ini adalah satu-satunya yang ketika musim penghujan, air melimpah dan titik terdalam dasar danau dari permukaan air bisa mencapai 8 – 10 meter. Ketika musim kemarau, air di danau sentarum perlahan mengalir menuju sungai kapuas dan hingga akhirnya mengering, menyisakan hamparan tanah luas yang pada banyak lokasi dapat dilintasi kendaraan hingga ke tengah Danau. Hal itulah yang kami lakukan ketika kami melakukan ekspedisi lintas Borneo. kami masuk hingga ke titik terdalam di Danau Sentarum yang mengering. Sempat berkendara sepeda motor hingga ke tengah danau, dan bertemu dengan penduduk setempat yang menjaga keramba mereka, yang tadinya mengapung di permukaan air, pada musim kemarau semua keramba tergeletak diatas tanah. Banyak ikan air tawar yang menggelepar kekurangan air. Penduduk setempat mengumpulkan ikan-ikan tersebut dan membawanya pulang. Sebagian mereka jual kepada yang membutuhkan, sisanya mereka konsumsi sendiri. Kami juga ikut memungut ikan-ikan tersebut. Salah satu ikan endemik asli yang sering dikonsumsi penduduk setempat adalah ikan Pathik. Ikan Pathik adalah sejenis ikan Baung dalam bahasa Indonesia. Ada juga ikan buntal air tawar khas danau Sentarum. Jika di Jepang membutuhkan keahlian khusus untuk mengolahnya, tidak dengan disini. Ikan Buntal danau sentarum sama sekali tidak beracun, Bahkan rasanya sangat lezat. kapan-kapan, datanglah ke Danau Sentarum untuk mencobanya, Selama nge-Camp di danau sentarum yang mengering, Ikan asli danau sentarum menjadi lauk kami setiap hari. Sedapp ….. Oya, satu lagi. Danau sentarum terkenal akan penghasil Ikan Arwana kelas wahid, Banyak pendatang yang datang kesini hanya untuk mencari bibit ikan Arwana yang sangat terkenal itu. Untungnya kami bukan penggemar ikan arwana. Jadinya tidak merasa perlu bersusah payah membawa anak ikan arwana di bagasi motor … hahahaa.. Salam Petualang …
  5. Index Kalimantan

    Hello Jalan2ners Kali ini saya mau mencoba membuat Index dari beberapa thread2 yang ada diforum ini mengenai Kalimantan. semoga dapat mempermudah dalam pencarian informasi mengenai Kalimantan. Contoh Field report (catatan perjalanan yang dilakukan oleh Jalan2ners) Pulau Beras Basah (Kaltim) Wisata Pulau Derawan Kal-Tim Merah Putih di Pedalaman Borneo Pengalaman Jalan2 Waktu Sma Di Samarinda bukit bangkirai - nyebrang jembatan 40 meter diatas tanah Field Report Jalan - Jalan Ga Jelas ke Balikpapan Sharing kesan2 pertama kali ke Balikpapan. Martapura Dan Cempaka Field Report - Wisata Kerbau Rawa Di Danau Panggang Cap Go Meh Singkawang 2014 Pesona Bumi Unchak Kapuas Perjalanan Ke Perbatasan Indonesia - Malaysia 1 Pulau Simping, Smallest Island In The World! MIMILAND - BATU PAYUNG VILLAGE - SINGKAWANG - BENGKAYANG LEMUKUTAN SInka Island Park - Singkawang Pontianak Airshow 2014 Wonderful Sunset|Pasir Panjang Beach, Singkawang Borneo Sekilas Cerita Dari Pontianak Foto foto kota Pontianak [Fr] 6 Jam Keliling Tarakan, Bisa!!! Ketemuan Sama Si Monyet Dufan A.k.a Bekantan Jembatan Barito Penangkaran Buaya Balikpapan Makan Malam Di Pantai Melawai Review Cafe: Chocotier Ballikpapan Center Hal-hal yang ingin diketahui mengenai Kalimantan, apa saja sih yang menarik? Tempat Wisata di Kalimantan Berwisata ke Hutan Lindung Sungai Wain di Kalimantan Ber-Agro Wisata di Kal-Tim? Mana Saja? Eksotisme Pulau Kakaban di Kepulauan Derawan Derawan Tak Kalah dengan Raja Ampat Pengalaman Jalan2 Waktu Sma Di Samarinda Ngulik Bontang, Kota Jarang Terekspose Pesona Kutai Timur ( Sangatta ) keindahan Pulau BERAS BASAH ?? Pulau Sewangi, Pulau Tempat Para Pembuat Jukung Pantai Angsana Museum Dara Juanti Istana Muliakarta, Peninggalan Sejarah Berharga di Kalimantan Barat Pulau Simping, Pulau Paling Kecil di Dunia dari Indonesia PULAU-PANTAI SELIMPAI, ANTARA PENYU DAN PESONA PINUS BUKIT KELAM, AYERS ROCK-NYA INDONESIA DI KALIMANTAN BARAT Pantai Pasir Panjang [Review] Tugu Khatulistiwa Pontianak (BWK) Pantai Pasir Panjang Singkawang Wisata Air Terjun Gunung Rian Lain2-nya Festival Mahakam Samarinda Event Tahunan Wisata Eksotis ke Kutai Timur Berbagai Wisata Bahari Di Sekitar Derawan (Berau/tanjung Redeb) Wiskul di Samarinda Jalan jalan ke Samarinda, Kota Tepian BERWISATA SAMBIL MENGENAL SUKU DAYAK DI SAMARINDA Tahun Baru Cina di Balikpapan Tempat Wisata yang Terluput di Balikpapan Antara Balikpapan - Samarinda Melongok wisata agro di Kalimantan Selatan wisata pertambangan emas Wisata Alam Baning, Sintang, Kalimantan Barat Sinka Island Park Singkawang Megahnya Tugu Khatulistiwa Pesona Pulau Randayan asoy, ada taman bukit bunga bougenvile di kalimantan Menjelajah Kota Pontianak Nyaru Menteng NOTE: untuk informasi tempat/obyek wisata lain-nya bisa lihat disini Balikpapan Barito Kuala Berau Bontang Kutai Kartanegara Martapura Palangkaraya Pontianak Samarinda Singkawang Tanahlaut Tarakan Tips dan Hal - hal yang mungkin perlu diketahui mengenai Kalimantan ada yang sudah pernah ke derawan Tips Perjalanan Kalimantan Timur, inilah kota yang bisa anda singgahi. Kenalan Sama Taman Nasionl Tanjung Puting di Kalimantan Tengah Tips wisata di Pulau derawan Tanya: Wisata Kalimantan Timur Mancing Mania di Balikpapan Tips Wisata Kuliner di Balikpapan Tips Menikmati Wisata Belanja di Pasar Inpres Kebun Sayur Transportasi Praktis mengeksplorasi kota Balikpapan Yang Baru, Yang Seru di Balikpapan Recommended Spots in Balikpapan Mencari Pesawat dan Penginapan Murah di Balikpapan Balikpapan - Enakan kemana? naik apa? [share+Ask+Answer] Transportasi di Balikpapan TIPS BACKPAKERAN KE BANJARMASIN Eksplorasi Lengkap Kota Banjarmasin Sedikit Tentang Kalbar Panduan Wisata Kalimantan Utara All About Wisata ke Kalimantan Tengah Semoga informasi2 diatas dapat membantu anda dalam mencari informasi. Mohon Maaf Sebelumnya Jikalau Ada Kesalahan/Kekurangan, mohon panduan-nya Kalau ada yang mau menambahkan pun di-persilahkan
  6. Nafas kota Martapura memang mengalir dari hasil bumi berupa intan dan permata. Didulang secara tradisional, dijual melalui pedagang eceran dan toko-toko … Perdagangan intan dan permatanya terpusat di Pasar Intan Cahaya Bumi Selamat. Sentra oleh-oleh khas Martapura ini berjarak sekitar 40 km dari Kota Banjarmasin. Jika datang dari Bandara Syamsudin Noor jaraknya akan lebih dekat melalui rute Banjarbaru - Martapura. Rute dengan jalanan mulus dan ramai memperlihatkan kesibukan kota kecil itu yang ternyata menyimpan ‘harta’ melimpah. Pasar Intan Cahaya Bumi Selamat (CBS) bisa membuat surprise pengunjung yang sebelumnya tidak pernah mampir ke tempat ini. Beberapa pedagang intan asongan akan banyak dijumpai, mereka tidak tampak sedang membawa barang berharga. Namun siapa sangka di dalam kantong bajunya terdapat batu intan dan permata yang bernilai besar. TOKO INTAN DAN PERMATA “KALIMANTAN†Parkir kendaraan di bawah terik matahari Kota Martapura tak menyurutkan semangat kami untuk menyisir pertokoan yang memiliki nuansa warnawarni itu. Ketika membawa oleh-oleh menjadi suatu kewajiban, terkadang kita akan direpotkan dengan toko yang dituju maupun harga eceran dari produk yang ingin dibeli. Untuk mengantisipasinya saya memilih satu tempat rujukan yaitu toko oleh-oleh “KALIMANTANâ€. Toko ini cukup mudah dicari karena didominasi oleh warna kuning. Nuansa kental warna kuning membedakan secara kontras dengan toko-toko lain di sebelahnya. Sudut-sudut tokonya tampak padat. Pelayan-pelayan toko berbaju kuning tampak ramah melayani setiap pertanyaan pembeli. Jadi atau tidaknya membawa pulang belanjaan menjadi urusan belakangan bagi para pelayan toko tersebut. Oleh-oleh permata di sini memiliki banyak variasi harga mulai dari Rp. 25,000 yaitu berupa perhiasan batu intan berbentuk kalung dan gelang hingga untaian berlian seharga jutaan rupiah. Dengan gaya perjalanan ‘low budget’ dan keinginan memuaskan permintaan oleh-oleh, praktis saya harus memilih ragam barang dengan harga miring. Cukup bingung juga memilih oleh-oleh yang tersedia di toko tersebut mulai dari gantungan kunci, tas, dompet, penutup pena, batu cincin hingga untaian gelang dan kalung. Setelah sekian lama melihat-melihat, akhirnya pilihan jatuh pada untaian gelang dan kalung serta paket gantungan kunci, murah meriah dan mudah dibawa. Pilihan lainnya adalah kain sarung dengan lipatan kecil yang sangat berguna sebagai ‘teman’ traveling. Soal harga tidak perlu khawatir, belanja di toko ini dijamin lebih murah. Di samping itu untuk potongan pembelian dengan jumlah banyak bias langsung ‘merayu’ kasir saat membayar. PENDULANGAN INTAN CEMPAKA Jika di atas adalah sentra penjualannya, yang satu ini adalah sumber dari segala sumber kekuatan pariwisata Kota Martapura. Semua berawal di pendulangan intan Cempaka, lokasinya berada di tenggara kota Banjarbaru yaitu Jl. HM Cokrokusumo, Kelurahan Sungai Tiung, Kecamatan Cempaka, Banjarbaru. Untuk mencapai lokasi ini kita bisa menggunakan moda transportasi baik roda dua maupun empat. Kondisi daerahnya sendiri harus keluar dari jalur utama dan kemudian sedikit melintasi badan jalan non-aspal. Tahun 60-an merupakan awal kemahsyuran kota Martapura. Intan seberat kurang lebih 165 karat ditemukan di Cempaka yang kemudian menjadi konsumsi berita di mana-mana. Tak ayal secara massal intan yang kemudian dikenal sebagai intan Trisakti ini menjadi incaran banyak pihak. Selanjutnya bias ditebak, pendulangan intan dibangun di segala penjuru dengan menggunakan metode tradisional. Tahap pertama menembak tanah galian dengan air. Selanjutnya material yang tertembak seperti pasir, tanah campur bebatuan masuk ke mesin penyedot bertenaga pompa. Menara kayu tradisional, dikenal dengan nama Sambuk, berfungsi sebagai penyaring. Hasilnya akan jatuh ke sebuah kolam buatan. Terakhir adalah bagian yang paling menuntut kesabaran yaitu mendulang intan secara manual. Pendulang turun ke kolam untuk kemudian menyaring menggunakan alat yang disebut Linggangan. Di sinilah kesabaran mulai diuji karena si pendulang tidak akan tahu pasti kapan ‘harta’ intan itu muncul. Gayung demi gayung Linggangan menyaring intan dari pasir dan air yang melekat. Lamanya waktu untuk bisa mendapatkan intan tidak bisa diukur. Tidak heran hasil apapun yang mereka dapat harus bisa disyukuri agar bisa memenuhi kebutuhan sehari-hari. Sebut saja pak Fuad, kerja kerasnya kadang tak berbuah dari pagi hingga sore. Tubuhnya tampak makin legam akibat sinar matahari yang langsung menerpa punggungnya. Atap kain yang biasa terpasang di atas kolam pendulangan sudah tampak lusuh dan banyak lubang. Sinar matahari tanpa ampun kadang langsung ‘menggigit’ tubuhnya yang jauh dari kesan kekar. Lipatan kertas rokok berisi butiran intan kadang menjadi sulit terjual karena harga dari calo memiliki nilai keuntungan yang tidak banyak. Padahal jika dicermati harga intan atau apapun yang dihasilkan dari desa Cempaka ini akan berlipat-lipat ketika masuk ke pasar kota. Hilang sudah ‘harga’ sebuah usaha pendulang yang selalu berjibaku dengan terik panas matahari. Itu belum dihitung resiko jika terjadi longsor dari galian yang sudah ada. Selain pendulang, penjual asongan intan dan permata ternyata juga banyak bermunculan di sekitar area tambang. Hasil pendulangan yang sudah dibuat cantik melalui proses pemolesan dijual dengan harga yang lebih murah dari harga pasar di kota besar. Perbedaan itulah yang dicari wisatawan untuk bias menangguk untung dari pembelian intan dan permata dengan harga miring. Buat traveler yang hendak masuk area pertambangan kiranya memperhitungkan ‘dress code’-nya. Baju yang tidak panas, topi hingga sun block plus alas kaki yang lebih bersahabat. Hal ini tentunya dapat menambah kenyamanan saat menelusuri tambang demi tambang. Tidak mengganggu kerja pendulang sangat diharapkan meski di beberapa kesempatan wisatawan bisa merasakan langsung turun ke kolam untuk mendulang ‘harta karun’. Wisata ini bisa dijadikan sebagai kategori wisata edukasi karena banyak hal yang bisa kita ketahui dari pendulangan tradisional ini. WISATA BANJARBARU Lalu di mana alternatif lokasi wisata di sekitaran Banjarbaru jika sudah selesai mengunjungi kota intan Martapura dan pendulangannya di Cempaka? Banyak pilihan jenis wisata termasuk wisata alam, budaya hingga sejarah. Bicara sejarah, wisatawan bisa mendatangi museum Lambung Mangkurat yang banyak menjelaskan sejarah Banjar. Kekuatan museum ini terletak pada koleksi barang-barang peninggalan yang terpelihara dengan sangat baik, termasuk beberapa diorama yang menggambarkan Banjar pada masa lampau. Tak hanya itu, Museum Lambung Mangkurat juga menyajikan silsilah kesultanan Banjar hingga pakaian dan adat istiadat yang penjelasannya dilakukan dengan baik oleh kurator museum. Untuk wisata alam, Banjarbaru dan Martapura yang saling bertetangga memiliki destinasi wisata danau dan PLTA Riam Kanan yang apik. Teriknya matahari tentunya tak bisa dihindari saat ‘plesiran’ di Kota Martapura, Banjarbaru dan sekitarnya. Kemudahan transportasi memang masih menjadi hambatan untuk bisa mencapai banyak destinasi wisata di Kalimantan Selatan. Pekerjaan rumah bagi pemerintah setempat untuk memaksimalkan ‘harta’ Kalimantan Selatan agar semua kalangan masyarakat bisa menikmatinya. NB : Terimakasih kepada Tuhan YME yang sudah memberikan saya kesempatan ke tempat-tempat ini, 10,000 kilometer perjalanan bermotor di bumi Borneo. Artikel sudah diterbitkan di majalah TravelXpose dan di republish di tautan web TravelXpose ini.
  7. Superb Derawan !

    Tanggal trip : 17-20 April 2014 Destinasi trip : Maratua – Sangalaki – Kakaban – Derawan - Nabucco Peserta trip : 6 orang termasuk saya Travel : Kakaban Tour Biaya trip : Silahkan kontek saya untuk detailnya 0818986510 All picture taken by iPhone 5S, not a pro camera. So perhaps some picture is not too sharp. Except for underwater photo, is taken by Nikon Powershot G12 with underwater casing. Setelah berdebat panjang tentang tujuan liburan kami di bulan April, akhirnya kami memutuskan untuk liburan ke Derawan. Berhubung ini perjalanan pertama kami, kami memutuskan memakai jasa travel supaya semua lancar. Travel yang kami pilih adalah Kakaban Tour. And now is the story… DAY 1 – 17 April 2014 Kami berangkat dari Jakarta dengan pesawat Lion Air jam 5 pagi. Bisa dikatakan ini penerbangan paling pagi menuju Tarakan. Iya, kami memutuskan untuk mengambil jalur Jakarta – Tarakan – Derawan. Jalur lainnya sebagai alternatif adalah Jakarta – Balikpapan – Berau – Derawan. Namun, jalur alternatif ini terlalu panjang dan berpotensi membuat kita lelah di jalan. Tapi tergantung Anda lagi mau pilih jalur mana. Perjalanan ditempuh kurang lebih 3,5 jam dan kami tiba di Tarakan sekitar jam 9 pagi. Sesampainya di Tarakan, kami disambut oleh Guide kami, Mas Ryan. Dari bandara, Mas Ryan mengajak kami untuk sarapan dulu sebelum menyeberang ke Derawan karena perjalanan ke Derawan akan menempuh waktu selama 3 jam. Bandara Internasional Juwata Tarakan, Kalimantan Utara (KalTara) Usai sarapan, kami pun memutuskan mengisi perbekalan selama disana. Cemilan, minuman, peralatan mandi, dsb, yang kami pikir akan sulit didapatkan disana. Pukul 11 siang, kami tiba di Pelabuhan Tengkayu Tarakan untuk menyeberang ke Derawan. Kapal yang kami gunakan untuk menyeberang adalah speedboat fiber bermesin tunggal dengan kapasitas 250 HP. Berhubung kami menggunakan jasa travel, maka speedboat kami pun telah dicarter hanya untuk kami saja. Saya tidak tahu dengan prosedur travel lainnya, tapi travel yang kami pakai mencarter speedboat hanya untuk kami. Tepat pukul 11.30 WITA kami berangkat menuju Derawan menggunakan speedboat. Keadaan laut saat itu cukup tenang sehingga kapal dapat dilaju cukup kencang, kurang lebih sekitar 70-80 km/jam. Namun karena laju kapal yang cepat, membuat hentakan badan speedboat dengan permuakaan air, menjadi lebih keras. Untung saya sudah minum Anti*o, sehingga tinggal pasrah dengan efek biusnya. Walaupun trip kami ini ke Derawan, namun kami menginap di Pulau Maratua. Kurang lebih sekitar 1 jam dari Pulau Derawan. Tarakan – Derawan = 2,5 jam + 1 jam ke Maratua = 3,5 jam. Jam tangan saya menunjukan pukul 16.00 WITA saat kami tiba di Maratua. Sebagai info, Maratua dikhususkan kepada para tamu yang hobi diving. Sehingga saat Anda ke Maratua, mereka memiliki diving set yang lengkap untuk disewa oleh para tamu seperti snorkel, masker, fin, BCD, Nitrox, dll. Namun jika Anda hanya sekedar snorkeling, membawa set snorkeling Anda sendiri sangat disarankan agar Anda lebih puas & tenang liburannya. Di Maratua hanya ada 1 penginapan yaitu Maratua Paradise Resort. Kelebihan resort ini adalah vila penginapannya berada di atas laut. Ada juga vila yang berada di tepi pantai, namun hanya ada 8 unit saja. Bagi Anda yang ingin mendapatkan “perfect runawayâ€, tempat ini sangat direkomendasikan. Setibanya kami di resort, kami langsung menuju vila masing-masing untuk beristirahat. Khusus buat saya, saya perlu menyadarkan diri dari bius Anti*o. Pukul 5.30 WITA kami sudah siap-siap untuk menyambut sunset pertama kami di Maratua. Sepanjang garis horizon, kami hanya melihat hamparan laut yang jernih dan tenang. Tidak ada ombak yang menggulung. Dan sang Mentari Senja pun tiba dengan anggunnya di Maratua. Tidak ada dari kami yang mampu menyimpan hp di kantong. Selama 1 jam, kami semua begitu damai dalam posisi seperti tripod. Kami baru beranjak darI spot kami, setelah Mas Ryan (guide) kami mengundang kami untuk bersiap makan malam di resto apung. Semua di Maratua Paradise Resort, berada di atas laut, termasuk restorannya. Sebuah pengalaman yang seru saat kita menyantap ikan bakar sambil ditemani ikan yang berenang sambil memandangi kami. Mungkin dalam hatinya sang ikan, “Titip sodara gw di perut lo yeee…†Meminjam slogan Cherrybelle, hari pertama di Maratua, kami lalui dengan ISTIMEWAAAAA.. DAY 2 – 18 April 2014 Hari itu kami bangun sangat pagi. Bukan untuk mengejar sunrise, tapi untuk mengejar Pari Manta. Ya, hari itu kami menuju Pulau Sangalaki dimana disekitar pulau tersebut adalah tempat favorit para Pari Manta untuk muncul ke permukaan. Start pukul 8 pagi dari resort, speedboat kami mulai melaju kearah Sangalaki. Baru setengah perjalanan, kapten kapal melambatkan laju speedboatnya. Kami pikir kami akan snorkeling di tengah laut, namun teriakan semangat sang kapten membuat kami mengeluarkan seluruh perlengkapan foto. “Lumba-lumba arah kiri !†Benar saja. Terlihat kawanan lumba-lumba dari kejauhan. Sirip punggung mereka, bergantian muncul di permukaan. Lalu menghilang. Harapan bertemu lumba-lumba dari jarak dekat pupus sudah. Namun, tak lama kemudian, terdengar seperti orang bersiul yang lambat laun mendekat kea rah speedboat kami. Ternyata kawanan lumba-lumba tersebut berenang kearah kami, lalu mensejajarkan diri dengan kecepatan speedboat. Saya hitung ada sekitar 10-15 ekor lumba-lumba pagi itu yang menyambut kami. Mereka pun tak malu-malu menampakan diri. Dari berenang hanya sejarak 1 lengan saja dari speedboat hingga loncat akrobatik di atas permukaan air. Mereka seperti bisa membaca perasaan kami yang ingin melihat mereka lebih dekat. Hampir selama 30 menit lamanya, para kawanan lumba-lumba berenang di segala penjuru kapal, hingga akhirnya menghilang. Tak apalah, akhirnya kami melihat lumba-lumba dari jarak yang sangat dekat untuk beberapa waktu lamanya. Membuat semangat pagi itu semakin bergelora. Namun sayang, kami tidak bertemu sang Pari Manta karena kondisi laut saat itu sedang surut. Not our lucky day. Tak lama kemudian, kami tiba di Pulau Sangalaki. Sekedar informasi, Sangalaki adalah pusat penetasan tukik penyu. Menetas pada pagi dini hari dan dilepaskan sore harinya. Tujuannya jelas, menjaga penyu dari kepunahan, dari mangsa predator (musang & biawak), serta dari pencurian telur. Saat ini telur penyu sudah dilindungi oleh undang-undang sehingga perlu tindakan nyata untuk menjaga telur-telur ini dari tangan jahil. Dan mereka di Sangalaki, sudah memulainya dari bertahun lamanya. Tapi foto tetap wajib hukumnya.. Setelah selesai berjumpa dengan para tukik, kami melanjutkan perjalanan ke spot diving pertama. Namun, karena kami semua belum menjadi Diver berlisensi, maka kami hanya melakukan snorkeling saja. Spot pertama di Sangalaki sungguh menawan. Ditunjang oleh cuaca cerah saat itu, jarak pandang ke dalam air sangat jelas. Kami bisa melihat dasar karang yang berjarak sekitar 5-7 meteran. Berhubung ini adalah kali kami pertama nyemplung di perairan Derawan, maka 15 menit pertama lebih kepada penyesuaian diri terlebih dahulu. Arah arus, kuat arus, arah angin, menjadi salah satu pertimbangan kami saat itu. Kami beruntung dipandu guide professional yang juga seorang Diver Berlisensi, sehingga kami lebih merasa aman. Kadar garam di perairan Derawan, termasuk Sangalaki, termasuk tinggi. Sehingga untuk sekedar melakukan freedive, cukup membutuhkan usaha ektra. Tapi itu semua terbayar dengan pemandangan bawah laut yang menakjubkan. Setelah 1 jam kami snorkeling disana, naga di perut meraung-raung meminta jatah makan. Jadilah kita mlipir ke Pulau Derawan. Di Derawan kami hanya sekedar makan siang dan istirahat, setelah itu lanjut snorkeling di Pulau Derawan. Di Derawan, rencananya kami akan bermain bersama penyu. Jika melihat penyu saat di darat atau sedang bertelur, kami sudah sering melihatnya. Berenang bareng penyu ? That would be awesome! Selesai bermain bersama penyu, kami lanjut ke Pulau Pasir. Dikatakan Pulau Pasir karena sebenarnya ini adalah dasar laut saat air pasang. Saat air surut, maka timbullah si pasir ini sehingga seperti pulau. Pulau Pasir salah 1 spot keren untuk foto-foto. Pasir putih, air jernih kebiruan, view sekitar yang OK, jadilah 1 paket foto keren. Setelah puas bermain di Pulau Pasir, kami kembali ke Maratua untuk mandi, beristirahat dan siap menyambut sunset kembali. Oleh-oleh hari kedua adalah.. gosong! DAY 3 – 19 April 2014 Inilah hari yang paling kami tunggu karena hari ini kami mengunjungi Pulau Kakaban. Pulau atol yang terkenal karena penghuni ajaibnya, yang tak lain tak bukan adalah Ubur-Ubur Tak Berbahaya. Ubur-ubur pada umumnya akan menyebabkan gatal dan panas pada kulit, apabila sulurnya terkena kulit kita. Namun, di Pulau Kakaban, mereka tidak menularkan gatalnya. Setelah speedboat merapat di dermaga, kami masih harus trekking sekitar 5 menit berjalan kaki. Trek nya adalah tangga kayu berkontur. Ada bagian yang menanjak, datar, dan turunan. Kami begitu tak sabaran untuk nyemplung bersama para ubur-ubur, begitu kami tiba di tepian danau Kakaban. Dari atas dermaga di pinggir danau, kita bahkan sudah bisa melihat rombongan ubur-ubur yang sedang berenang santai. Sepertinya hidup mereka begitu indah, tanpa perlu memikirkan meeting proyek.. Perlu dipatuhi peraturan snorkeling di Danau Kakaban : Pertama, tidak boleh menggunakan fin karena ubur-ubur termasuk hewan yang fragile & kalau pakai fin, ubur-ubur akan tersapu kibasan fin kita. Kedua, tidak boleh nyemplung masuk danau dengan loncat. Itu semua demi kelangsungan hidup para ubur-ubur & agar danau tidak menjadi keruh. Ketiga, berenanglah dengan sesantai mungkin. Ya, santai saja seperti ubur-ubur. Sekarang, mari kita nyemplung. Sungguh beda rasanya berenang bersama ubur-ubur. Terakhir saya berenang bersama ubur-ubur, saya harus pake salep kulit sekujur badan setelah berenang… Ada 3 jenis ubur-ubur di Danau Kakaban. Jenis ubur-ubur berukuran normal (sekepalan tangan) berwarna oranye cerah, jenis ubur-ubur mini, dan jenis ubur-ubur transparan. Snorkling semakin ke tengan danau, akan semakin banyak ubur-ubur yang kita jumpai. Pada umumnya, pengunjung hanya nyemplung di pinggiran danau saja sehingga area tersebut menjadi sangat keruh. Bermain bersama ubur-ubur ramah, sungguh damai. Waktu seolah berhenti. Saya sampai perlu dipanggil untuk diingatkan bahwa sudah waktunya lanjut ke spot berikutnya. Guide kami bilang kepada kami bahwa spot snorkeling berikutnya adalah yang the best dari Kakaban. Tempat itu disebutnya Wall Point. Ternyata spot nya hanya berjarak 100 meter dari dermaga Pulau Kakaban. Setibanya di spot, kami melihat coral yang cantik dari atas speedboat. Kondisi cuaca saat itu memang sedang cerah sehingga kami bisa melihat hingga ke dasar. Kejutan tiba saat kami semua sudah nyemplung. Saat sedang asik menelusuri jalur coral, kami dikejutkan oleh kontur coral yang semakin turun ke dalam. Namun, karena rasa penasaran kami lebih besar, kami terus maju. Dan kami pun tersadar kenapa itu disebut Wall Point. Wall Point adalah istilah untuk coral yang berjejer secara vertikal hingga membentuk seperti dinding besar. Ditambah dengan warna coral yang terang dan ikan berwarna cerah yang hilir mudik di depan masker kami, membuat Wall Point mendapat 4 jempol dari kami. Bisa dikatakan Wall Point seperti palung di samudra. Namun sebenarnya ini adalah “kaki†dari si pulau atol Kakaban. Memang benar trip ke Derawan ini adalah pengalaman yang luar biasa. Kami selalu disuguhi pemandangan bawah laut yang memang luar biasa. Saya belum bisa membandingkan dengan Raja Ampat, Wakatobi, atau Bunaken, karena saya belum pernah ke 3 tempat yang disebutkan tadi. Kurang lebih kami menghabiskan waktu 2 jam di Wall Point karena its so stunning! Ada rasa belum puas saat harus menyudahi petualangan di Wall Point. Namun, time is up dan siap lanjut ke spot 3, yaitu Kakaban Lagoon. Kakaban Lagoon adalah seperti sungai yang terjebak di dalam pulau karang. Terjebak karena kondisi surut & baru mengalir kembali saat pasang. Untuk mencapai Kakaban Lagoon, kita harus memanjat karang secara vertikal dengan tangga kayu & sedikit rock climbing. Betul-betul rock climbing! Setibanya di atas, kami disuguhi lokasi yang super-duper-keren. Biru air, pasir putih, hijaunya pohon, dan kesunyian. It's a perfect a place to hide! Dari Kakaban, kami kembali menuju Maratua untuk makan siang dan beristirahat. Tepat pukul 2 siang, kami melanjutkan perjalanan ke Pulau Nabucco. Sebagai informasi, Pulau Nabucco adalah pulau resort yang diperuntukan bagi wisatawan berkantong tebal. Kantong kami pun tak kalah tebal, hanya saja tebal oleh bon… Pulau Nabucco terletak berjarak 30 menit speedboat dari Maratua. Secara administrasi, Nabucco masih 1 kelurahan dengan Maratua. Setelah menerjang ombak yang cukup tinggi untuk menuju Nabucco, akhirnya kami pun tiba disana. Kondisi nya sungguh terpencil danjauh dari keramaian. Untuk yang mengincar suasana sepi, Nabucco bisa menjadi pilihan tempat menginap. Bagi kami, Nabucco terlalu sepi. Untuk view, Nabucco punya nilai tawar yang tinggi untuk itu. Air sebening kaca dan pasir putih, menjadi latar foto kami. Ya, yang kami lakukan hanya berfoto disana. Foto, foto, foto, dan foto. Disini wajib narsis, atau menyesal tidak menjadi narsis. Kami hanya menghabiskan waktu selama 1 jam saja di Nabucco karena kami ingin bermain air di pantai Maratua. Jadilah sore itu kami kembali ke Maratua dan bersiap mengabadikan sunset terakhir sebelum esok hari kembali ke dunia nyata. DAY 4 – 20 April 2014 Inilah hari galau. Galau karena kami tidak mau kembali ke Jakarta. Tapi kalau tidak kembali, mau makan apa besok… Berfoto dulu di dermaga Maratua sambil mengucap dalam hati bahwa ini bukan perjalanan terakhir ke Derawan. Ini hanya awal dari trip Derawan berikutnya. Speedboat pun perlahan meninggalkan dermaga Maratua. Tidak ada satu pun dari kami yang melepaskan pandangannya dari Maratua. Tempat kami berenam menghitamkan kulit. Semua terdiam. Sekitar pukul 12 siang, kami tiba di Pelabuhan Tengkayu, Tarakan. Menaiki bus penjemput pun dengan badan lemas. Lemas karena masih ingin liburan. Mas Ryan sebagai guide kami, membaca air muka kami. Tanpa sepengetahuan kami, Mas Ryan memerintahkan sang sopir menuju Hutan Bakau Kota di tengah kota Tarakan. Kondisi bakaunya sangat terjaga dan semangat kami mulai kembali. Kenarsisan kami mulai datang lagi. Bahkan kami pun bertemu para rombongan Bekantan. Tau Bekantan ? Monyet berhidung panjang yang dijadikan maskot oleh Dufan. Akhirnya jam menunjukan pukul 1.30 siang. Waktunya kami menuju bandara karena pesawat kami akan berangkat pukul 3 sore. Berpamitan di bandara pun terasa berat bagi Mas Ryan. Walau dia mencoba tegar, terlihat bahwa matanya berkaca-kaca. Semoga kami meninggalkan kesan yang baik kepadanya, agar kalau kami kembali ke Derawan, Mas Ryan mau menemani kami lagi. Kami pun sangat berterima kasih kepada Mas Ryan karena telah begitu perhatian, sabar, dan telaten kepada kami selama di Derawan. Kami menaiki pesawat Lion Air. Walau duduk kami pada 1 deret yang sama, kami hanya bisa tersenyum kepada 1 sama lain. Bahkan kami cuma bisa termenung saat mentari senja mengiringi perjalanan pulang kami. Derawan, we will meet again…
  8. Jembatan Barito

    sambil menikmati sabtu kelabu di bogor yang habis di guyur hujan iseng-iseng buka foto-foto hasil trip masa lampau. Ini adalah trip nostalgia mencari tempat-tempat yang pernah saya dengar waktu di SD. Jembatan Barito adalah salah satunya. Jembatan yang terletak antara Banjarmasin dan Palangkaraya ini terkenal sebagai jembatan gantung terpanjang di Indonesia sekitar 1.000 m atau 1 km. Jembatan Barito ini pernah dicatat dalam rekor MURI. Sebuah arsitektur yang musti kita banggakan sebagai jembatan yang baru diresmikan di Tahun1997. Cobalah kalau sedang ada di Banjarmasin atau Palangkaraya mampirlah ke Jembatan Barito. Berdiri ditengah-tengah jembatan yang panjang sambil menikmati ayunan jembatan ditiup angin dan getaran dari mobil yang lewat, angan-angan melayang berimaginasi bagaimana kalau jembatan ini putus kayak jembatan di daerah sebelah....pilih lari atau terbang aja... Menengok pemandangan di bawah jembatan melintas kapal-kapal tongkang pembawa pasir dll...pemandangan yang keren...sayang sekali tidak bisa memancing dari atas jembatan karena musti butuh tali pancing puluhan meter... saya share foto jembatan Barito dimari :
  9. Para agan semua yang domisili di kalbar, ane mau minta bantuan dong. Ada yang tau bukit Tilung, ane butuh informasi mengenai pendidikan di sana dan kesehatan masyarakat di sana, khususnya suku Dayak Orung Da'an. Lokasi bukit Tilung, terletak di hulu sungai Kapuas gan, menurut kepercayaan yang ane lansir dari id.berita.yahoo.com adakah dari agan sekalian yang mengenal guru-guru yang mengajar di suku tersebut, atau mantri di dusun tersebut? terima kasih gan
  10. JAKARTA, KOMPAS.com — WWF Indonesia menemukan jejak badak Sumatera (Dicerorhinus sumatrensis) di Kalimantan. Temuan ini telah dikonfirmasi secara ilmiah oleh ahli badak dari WWF Indonesia serta Universitas Mulawarman, diantaranya Dr Chandradewana Boer. Jejak badak awalnya ditemukan oleh tim monitoring WWF Indonesia saat menyusuri hutan di wilayah Kutai Barat, Kalimantan Timur. Wilayah ini masuk dalam kawasan Heart of Borneo. Temuan saat itu cukup mengejutkan sebab tim sebenarnya hendak melakukan monitoring orang utan. Survei lanjutan untuk memastikan dilakukan pada Februari 2013. Survei ini melibatkan WWF Indonesia, Dinas Kehutanan Kutai Barat, Universitas Mulawarman, serta masyarakat setempat. Hasil survei menunjukkan indikasi masih adanya badak Sumatera di Kalimantan. Siaran pers WWF pada Kamis (28/3/2013) menyatakan adanya jejak kaki badak, bekas kubangan, bekas gesekan tubuh badak pada pohon, bekas gesekan cula pada dinding kubangan, serta bekas gigitan dan pelintiran pada pucuk tanaman. Sebanyak 30 spesies tanaman pakan badak juga ditemukan. Temuan ini memperkuat data historis sebaran badak Sumatera hingga Kalimantan sebelumnya. Sekaligus, temuan ini memberi angin segar bagi dunia konservasi sebab badak Sumatera berdasarkan International Union for Conservation of Nature (IUCN) telah masuk kategori kritis. “Penemuan ini sangat penting bagi dunia, khususnya bagi konservasi Indonesia, sebab ini menjadi pencatatan baru keberadaan Badak Sumatera di Kalimantan Timur khususnya di wilayah Kubar,†kata Bambang Novianto, Direktur Konservasi Keanekaragaman Hayati (KKH), Kementerian Kehutanan. "Informasi keberadaan ini menjadi penting untuk strategi perlindungan populasi dan pembinaan habitat di mana Badak tersebut ditemukan, jika populasinya terbukti viable dan berkembang biak,†imbuh Bambang. Hingga saat ini, belum dikonfirmasi jumlah individu badak Sumatera di Kalimantan. Namun, temuan jejak menjadi indikasi kuat bahwa badak jenis itu masih eksis di paru-paru dunia tersebut. Direktur Konservasi WWF Indonesia, Nazir Foead, mengatakan, "Perlu segera disusun strategi bersama serta rencana aksi yang komprehensif dan partisipatif bersama para pihak terkait sehingga upaya konservasi badak Sumatera di Kalimantan ini dapat berlangsung jangka panjang dan didukung pendanaan berkelanjutan.†#mudah mudahan gak repost ya gan
  11. Tempat Wisata yang Terluput di Balikpapan

    Sahabat travellers yang berencana atau yang sudah pernah ke Balikpapan, tapi mau ke Balikpapan lagi, mungkin bertanya-tanya tempat-tempat menarik disini untuk dikunjungi apa saja? Berikut adalah tempat wisata yang sering luput di Balikpapan, yang popularitasnya tidak sekeren Pantai Manggar atau Pantai Segara Sari Manggar. Cagar Budaya Meriam Jepang Markoni Atas Selain disini ada lagi di Gunung Tembak, tetapi yang satu ini lebih sering luput dari perhatian. Berada di simpang antara Jalan Siaga dan Jalan Markoni Atas. Menuju kemari lebih baik bersepeda atau motor ke Jalan Markoni (masih sepanjang Jalan Sudirman). Setelah menemukan Auto 2000 Sudirman, masuklah dan naik terus keatas hingga bertemu simpang yang dimaksud. Tidak jauh dari situ ada Guess House dan Vihara, masih naik lagi keatas. Setelah menemukan wilayah perbukitan tepat dibelakang kompleks perumahan Siaga, naiklah ke puncak bukit. Tidak terlalu tinggi. Nanti sahabat menemukan ada sebuah bunker tua beserta meriamnya tertanam ditanah. View dari sini menghadap kearah laut, meriam ini digunakan Jepang untuk menghalau musuh merebut Balikpapan dari kekuasaan Jepang. Banyak warga sekitar yang tidak tahu tempat ini, bahkan warga Balikpapan. Konon dinamakan Markoni adalah abreviasi dari Markas Kompeni. Sebelum akhirnya Indonesia dijajah Jepang, dan banyak romusha dipekerjakan untuk mengangkat meriam hingga membuat rel lintasan menuju Markoni, meski rel dan goa Jepang yang diduga ada disekitar sini, belum juga ditemukan. Monumen Perjuangan Rakyat Bicara Minumen Perjuangan Rakyat (Monpera) di Balikpapan pasti merujuk pantainya. Tetapi disini, tepat dibawah patung tersebut ada monumen yang menghadirkan diorama dan galeri foto perjuangan rakyat Balikpapan untuk merdeka dari penjajahan Jepang. Sayang, Monpera tidak buka setiap hari. Biasanya buka hari Sabtu dan Minggu sejak pagi pukul 9 hingga siang sekitar pukul 1 atau 2. Sekitar 1995 masuk kemari gratis, namun kini, dengan membawa kendaraan maka akan dikenakan biaya parkir untuk roda 2, 4 dan bus, tapi tidak untuk sepeda. Tetapi, menuju kemari justru yang kebih terkenal adalah pantainya, sehingga museumnya dilupakan. Monpera berada didepan Markas Kodam VI Mulawarman, sebelum Pantai Kemala dan RSPB. Monumen Senjata Kampung Baru Monumen ini dikelola oleh Kodam VI Mulawarman, dan masih aktif hingga sekarang. Berada di Kampung Baru, dan menyimpan beragam jenis bentuk senjata yang digunakan dalam peperangan melawan penjajah. Museum ini bersebelahan dengan Konsulat Diraja Malaysia, dan paling ramai dikunjungi pada hari Sabtu dan Minggu. Umumnya oleh anak-anak sekolah atau TK yang melakukan kunjungan. Buka dari pukul 9 pagi hingga 2 siang. Meriam Mathilda Meriam ini adalah lambang persaudaraan antara Bangsa Indonesia, khususnya warga Balikpapan dan Tentara Australia. Meriam ini berada di kompleks Pasir Ridge alias Chevron Indonesia Company KLO. Posisinya pas berada di puncak bukit juga menghadap kelautan arah Klandasan. Ketika Kemerdekaan RI 17 Agustus 1945, kabar Kemerdekaan baru sampai ke Balikpapan pada 13 Oktober 1945. Atau disini dikenal sebagai Hari Demonstrasi Warga Kampung Baru. Kabar itu pun disiarkan Radio Australia, dan warga Balikpapan dibantu bertempur mengusir Jepang oleh Tentara Australia yang juga Tentara Sekutu saat Perang Dunia II berkecamuk. Masuk kesini tidak sembarangan, karena berada di Obvitnas (Objek Vital Nasional) dan membutuhkan ijin resmi. Bisa kemari ketika mengikuti upacara 13 Oktober dan HUT Balikpapan 10 Februari. Pasir Ridge mengingatkan kita dengan pedestarian Singapura yang teratur, meski komplek ini sangat kecil. Satu lagi, plat kendaraan Wali Kota Balikpapan dalam versi sipil adalah KT 1045 SR, konon lambang dari peristiwa Demonstrasi Warga Kampung Baru pada Oktober 45 silam. KWPLH Atau Kawasan Wisata Pendidikan Lingkungan Hidup. Berada di jalan poros antara Balikpapan - Samarinda kilometer 23, dan merupakan tempat pelestarian ikon Balikpapan "Beruang Madu". Konservasi ini melestarikan sekitar 5 hingga 10 ekor beruang madu yang terancam punah. KWPLH juga menjadi kawasan konservasi Beruang Madu terbaik se-Asia Tenggara. Buka dari pukul 9 hingga 3 sore diatas lahan 1,5 hektar, ada wahana terkenal disini yaitu jembatan kayu yang membentang panjang dari pohon-pohon besar disekitarnya. Mayoritas wilayah ini adalah hutan hujan tropis. Sayangnya, di 2013 operasi KWPLH akan dihentikan, dan dijadikan bumi perkemahan. Sementara para beruang madu akan dipindahkan ke penangkaran satwa liar di Kilometer 10. Penutupan lantaran dana yang diserap begitu besar, sementara pemasukan dari KWPLH ke kas daerah tidak maksimal.
  12. Sahabat travellers, sebentar lagi Balikpapan akan ulang tahun ke 116. Tepatnya saat Perayaan Imlek Februari mendatang. Nah, sebagai kota yang berkonsep M.I.C.E (Meeting, Incentive, Conference and Exhibition) artinya Balikpapan disetting sebagai Kota Bisnis. Meskipun begitu, bukan berarti Balikpapan tidak punya daya tarik wisata. Salah satunya lewat perayaan HUT nanti, ada setumpuk acara menarik yang sudah dikemas. Apa saja dan bagaimana? Yuk disimak dan siapkan dirimu! Malam Resepsi HUT Balikpapan Sehari setelah Perayaan Imlek, dimana sebenarnya HUT Balikpapan bertepatan dengan perayaan Imlek itu sendiri, 10 Februari. Nah ditanggal 11, tepatnya di Dome atau Balikpapan Sport and Convention Center (BSCC) akan ada malam resepsi HUT. Bagi yang berniat mengunjungi Balikpapan disaat HUTnya, jangan lupa malam-malam datang kesini. Bakalan ada artis Ibukota hingga hiburan rakyat seperti campursari. Balikpapan tidak hanya dihuni warga asli Kalimantan, tapi juga hampir dari semua pelosok Indonesia. Salah satunya Suku Jawa, yang mendominasi populasi kesukuan disini. Dome, jaraknya sangat dekat dengan Bandara Internasional Sepinggan, dan merupakan arena pertemuan bagi warga masyarakat Kota Minyak. Pawai Budaya Seminggu selang malam resepsi, ada juga even menarik yang patut dihadiri travellers, yang sedang berlibur ke Balikpapan pada 24 Februari. Pawai budaya ini pernah dilakukan beberapa tahun terakhir, khususnya jelang HUT Balikpapan. Pawai ini selalu menyita perhatian siapapun warga yang melintas. Tidak jarang, warga memang sengaja menepi untuk menyaksikan hilir-mudik kendaraan pawai. Acaranya berkeliling kota, dimulai dari Lapangan Merdeka, Jalan Sudirman, Jalan Ahmad Yani hingga Lapangan Persiba sejak pukul 2 siang. Pawai diikuti oleh beragam suku dan etnis yang mendiami Balikpapan. Mulai dari Jawa Timur, Jawa Tengah, Betawi, Minang, Batak, Sulawesi, Bali, Papua dan banyak lagi. Umumnya peserta pawai menaiki kendaraan, dan nantinya dipilih yang terbaik diantaranya. Pesta Rakyat Ini jangan dilewatkan. Even ini akan dimulai pada malam hari dan dipusatkan di Jalan Sudirman. Namanya pesta rakyat, karena memang pada saat jalannya pesta ini, warga Balikpapan bakal tumpah ruah dijalan. Karena konsepnya dipusatkan di ruas jalan Sudirman, praktis jalur arteri ini ditutup arus lalu lintasnya. Kualitas pedestarian yang baik dijalan ini, menunjang kehadiran sahabat untuk menikmati kemeriahan pesta rakyat dengan berjalan kaki. Jalan Sudirman didepan Kantor Pemkot Balikpapan hingga Monumen Perjuangan Rakyat (Monpera) praktis ditutup dan dijadikan tempat berpesta. Seperti tahun-tahun sebelumnya, pada pesta rakyat nanti akan dikombinasikan dengan festival CGH (Clean, Green, Healthy). Dimana, kontan warga dari masing-masing RT di wilayah-wilayah Balikpapan berdandan serba hijau alias green, dengan kostum- kostum hasil daur ulang. Tidak hanya festival ini menarik, riuh dan eksentrik, sepanjang jalan juga akan berdiri puluhan warung PKL menjajakan makanan dan minuman. Hingga hiburan berupa live music disepanjang jalan, karena Car Free Night (CFN) saat itu diberlakukan. CFN kali itu, juga merupakan suksesi CFN saat pergantian tahun 2012-2013. Balikpapan Discount Festival Ini merupakan bentuk kerjasama dan dukungan antara pihak-pihak pengelola mal dan pusat perbelanjaan di Kota Balikpapan, dalam menyemarakkan HUT Balikpapan ke 116 tahun. Dipastikan sejak HUT nanti, 10 Februari hingga minimal akhir bulan akan dilaksanakan Balikpapan Discount Festival. Tiap-tiap tenant di mal-mal dan pusat perbelanjaan di Balikpapan, praktis memberi diskon-diskon menarik barang-barang berkualitas. Datangi tiap-tiap mal di Balikpapan, mulai dari The Plaza Balikpapan di pusat Kota Jalan Sudirman, hingga E-Walk BSB di Stallkuda. Kedua tempat ini adalah pusat perbelanjaan paling menarik di Balikpapan yang tidak bisa dilewatkan. Apalagi ketika Balikpapan Discount Festival. Tunggu apa lagi, yuk di booking tiket pesawat dan hotel di Balikpapan saat HUTnya. Dijamin seru dengan berbagai macam acara yang digelar. Kenali dan cintailah wisata di negeri sendiri.
  13. Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar), dengan pusat kotanya adalah Tenggarong kerap disebut Gerbang Raja. Entah mengapa disebut demikian, namun konon Kutai dahulu adalah Kerajaan yang meliputi Kota Samarinda, Balikpapan dan Kabupaten Penajam Paser Utara. Salah satu bukti bahwa Kukar adalah Kerajaan yang meliputi Kota-Kota besar di Kaltim, salah satunya Balikpapan dapat anda lihat di auditorium Pemkot Balikpapan. Disana ada foto historis, yang menunjukkan penyerahan hak eksplorasi minyak kepada Pertamina, sebelum namanya dikenal seperti sekarang. Kukar adalah Kerajaan Tertua di Indonesia, meski sekarang seiring perkembangan masing-masing Kota, memiliki Pemerintahan sendiri terpisah dari Kerajaan Kutai. Kukar pun demikian, dan dipimpin oleh seorang Bupati yang tak lain adalah anak perempuan dari Syauhkani, Rita Widyasari. Sebagai wilayah tingkat Kabupaten, Kukar adalah wilayah yang paling luas diantara wilayah lainnya di Kaltim. Objek wisatanya pun beragam, mulai dari wisata sejarah, alam hingga kerajinan dan kesenian yang menarik untuk dinikmati. Berikut guidance yang bisa bermanfaat bagi anda untuk berwisata kemari. Simak! Sewalah Kendaraan Ada baiknya anda menyewa kendaraan kalau berwisata ke Kukar, lantaran wilayahnya yang sangat luas. Sebenarnya jika anda turun di Bandara Internasional Sepinggan, banyak juga yang menawarkan rental mobil menuju pusat Kota Kabupaten Kukar, yaitu Tenggarong dengan tarif antara Rp300-350 ribu. Sementara dengan taksi bandara anda akan dicharge antara Rp250-300 ribu, bukan dengan sistem argometer. Namun untuk memulai petualangan di Kukar, memang lebih baik dimulai lewat Tenggarong. Cari Hotel Dulu, Baru Yang Lain Cukup sulit mencari hotel di Tenggarong, apalagi bila anda baru datang kemari. Rata-rata pengunjung memilih menginap di hotel-hotel Samarinda, yang memang tak terhitung jauh dari Tenggarong. Tetapi ada 2 rekomendasi hotel di Tenggarong untuk anda, dimana keduanya merupakan satu grup. Pertama adalah Grand Elty Singgasana (GES) yang tarif permalamnya adalah Rp550 ribu, bintang 3. Satu lagi juga berbintang 3 adalah Elty Suite Lesong Batu (ESLB), dengan tarif permalam Rp550 ribu untuk kamar tipe bussines. Posisi ESLB terhitung strategis karena berdekatan dengan Museum Mulawarman, Planetarium Jagat Raya dan Waduk Panji Sukarame. Untuk ESLB terletak di Jalan Panji, sementara GES ada di Jalan Pahlawan. Nah, GES bisa dibilang menang dari segi pemandangan. Karena terletak di pegunungan, maka anda akan takjub dengan suasana Kota yang tampak dari sini kala malam menjelang, dan kerlipan lampu menggoda anda. Wisata Sejarah Yuk, ke Museum Tenggarong Mau tau sejarah Indonesia? Mau tau sejarah Kaltim? Nah, sebagai Wilayah Kerajaan dijaman dulu, Pemerintah setempat sampai sekarang masih menyimpan dengan baik peninggalan-peninggalan bersejarah Kerajaan Kutai di Museum Mulawarman. Museum ini dibangun tahun 1936 dan merupakan bekas dari Keraton Kesultanan Kukar. Nah, unik bukan? Bahwa Keraton yang lekat dengan adat dan budaya Jawa, ternyata ada juga di Kaltim. Datanglah kemari setiap hari, kecuali Senin dari pukul 08:00 - 16:00 wita. Banyak benda-benda bersejarah seperti porselen, keramik dan benda-benda unik lainnya milik Sultan Aji Batara Agung Dewa Sakti dan keturunanya. Kerajaan bercorak Islam ini, sekarang dipimpin oleh Generasi Ketiga yaitu Sultan Aji Muhammad Salehuddin II, beliau adalah Putera Mahkota bernama Aji Pangeran Prabu Anum Surya Adiningrat. Oh iya, sebutan Kesultanan Kukar adalah Kesultanan Kutai Kartanegara ing Martadipura, dimana beliau dinobatkan sebagai pewaris tahta pada 22 September 2001 lalu. Pewarisan kembali tahta ini merupakan bentuk pelestarian adat dan budaya Kutai Keraton. Kenalan Dengan Suku Dayak Benuaq Masih bingung sama suku Dayak Kalimantan seperti apa? Nggak perlu bingung. Sambangilah Desa Pondok Labu 25 kilometer dari Tenggarong. Di desa ini berdiam suku Dayak Benuaq. Rumah mereka unik dan menarik, pasalnya terbuat dari kulit kayu dan inilah rumah suku Dayak yang disebut Lamin. Cari angkutan umum saja menuju Desa Pondok Labu yang beroperasi setiap hari, lewat terminal angkutan desa Pasar Tangga Arung. Jumpai even menarik tiap tahun yaitu Upacara Ngugu Tahun. Pulau Kumala the TMII Wannabe Yes, Pulau Kumala dengan luas 76 hektar adalah objek wisata andalan Tenggarong. Pulau ini sengaja dibangun, dengan tujuan menyaingi popularitas Taman Mini Indonesia Indah (TMII), meskipun biggest fail alias gagal total. Uniknya, meski dianggap gagal total, warga Tenggarong Kabupaten Kukar mencintai Pulau ini. Buktinya Pulau Kumala tidak pernah absen dikunjungi warga, sekadar untuk pelesir. Disini ada Sky Tower dan Cable Car, yang menjadi satu-satunya atraksi berbeda yang ada di Kaltim. Erau, Festival Tersukses di Kaltim Tidak ada keraguan jika harus menyandangkan gelar bahwa Festival Erau, yang merupakan asal kata dari Eroh yang berarti ramai, riuh, ribut, bahagia dan gegap gempita; sebagai festival tersukses di Kaltim. Keseriusan Pemerintah setempat dalam upaya pelestarian budaya Kutai lewat even 2 tahun sekali ini, benar-benar terbukti. Lewat even ini, Kukar seperti berpesta tujuh hari tujuh malam, dan sukacita seakan membumbung didalamnya. Festival ini dibuat untuk memeringati Upacara Tijak Tanah sang Sultan ketika berusia 5 tahun. Festival Erau dilaksanakan oleh kerabat Keraton sebagai bentuk penghormatan dan kecintaan Sultan terhadap rakyatnya. Even ini dipastikan ramai dan riuh, karena orang tumpah ruah dijalan. Erau dibuat untuk memeringati berdirinya Kota Tenggarong sejak 29 September 1782, maka kosongkanlah jadwal berlibur anda di akhir September. Meski begitu, konon juga dikabarkan apabila tiap festival diadakan, selalu memakan korban jiwa. Kepercayaan pun berkembang yang menganggap, bahwa Eroh meminta tumbal atas kesemarakan pesta. Tetapi, tidak pernah sedikitpun Festival Erau mengurangi minat wisatawan lokal dan mancanegara. Bagaimana, sudah siap menyusun ransel anda menuju Tenggarong Kabupaten Kukar? Bersiaplah. Pesan tiket dan paket wisata lewat jasa perjalan saja, karena umumnya mereka telah membuat paket-paket menarik untuk anda nikmati. Tetapi jika anda ingin mengeksplorasi keragaman dan keindahan Kukar seorang diri, mengapa tidak? September adalah jadwal terbaik mengunjungi Tenggarong Kutai Kartanegara. Selamat pelesir!
  14. Pernahkah anda berkunjung ke Kota Pontianak ? Kota Pontianak adalah ibukota provinsi Kalimantan Barat, kota yang dibelah oleh 2 sungai besar, sungai Kapuas dan sungai Landak ini merupakan kota terbesar di pesisir barat pulau Kalimantan sisi Indonesia. Salah satu yang menjadi landmark kota Pontianak adalah Tugu Khatulistiwa, sebuah tugu penanda garis imajiner yang menjadi penanda anda berada di tengah bumi yang memisahkan hemisfer utara dan hemisfer selatan. Tugu Khatulistiwa ini berada di pinggir Jalan Raya yang menghubungkan Pontianak dengan Mempawah, tepatnya di kecamatan Pontianak Utara dan masuk wilayah Siantan, kalau dari Pusat Kota Pontianak, tugu ini lokasinya ada diseberang utara Sungai Kapuas, kalau menggunakan mobil harus menyebrangi dulu 2 jembatan sungai besar. Menurut foto-foto sejarah yang ada didalam tugu, tugu khatulistiwa ini sudah dibangun dari jaman kolonial Belanda dahulu, yang unik adalah didalam (dibawah) bangunan tugu khatulistiwa tersebut, terdapat sebuah tugu lagi yang lebih kecil ukurannya, dan yang unik lagi diantara tegel keramik putih yang menjadi alasnya, ada tegel keramik berwarna hitam memanjang lurus, menurut info, tepat di tegel keramik berwarna hitam itulah posisi khatulistiwa (equator) melintas. Bagi anda yang hendak berkunjung kesini, silahkan langsung masuk ke parkirannya, hanya bayar uang parkir kendaraan (bagi yang membawa kendaraan pribadi), kemudian mengisi buku tamu di bagian dalam tugu, dan membayar uang retribusi "seikhlasnya", didalam tugu juga menjual sedikit souvenir tugu. Bagaimana kesini ? - Menggunakan angkutan kota Angkutan kota di Pontianak terkenal tidak jelas, namun angkutan kota jurusan Siantan bisa mengantar anda ke tugu ini - Menggunakan bis antar kota Anda bisa menumpang bis medium jurusan Mempawah, Singkawang dan Sambas untuk kemudian turun di depan tugu khatulistiwa ini. Objek wisata sejenis 1. Tugu Khatulistiwa di Bonjol, Sumatera Barat 2. Tugu Khatulistiwa di Santan, Kutai Timur, Kalimantan Timur
  15. Tanah Surga... Katanya..

    suka nonton gw nih film,, sampe diulang mulu miris ajah kalo kita hidup di perbatasan gini
  16. siap bilang kalimantan cuma penuh sama tanah gambut? tanah gambut means lumpur, pohon yang gak bisa hidup, kalo diinjek lengket, jadi udah kaya hutan mati? kalo gue bilang, yang ngomong kaya gitu, pandangan skeptis, termasuk gua kenapa? karena ternyata di kalimantan bisa juga hidup bunga bewarna warni. bunga yang kaya kertas yang biasa dikenal bougenville ini malah datang hampir dari seluruh dunia, trus ditempatin di satu tempat yang dikasi nama taman bukit bougenville ini pintu masuknya dan yang ini satu sisi di dalamnya asik kan? taman bukit bougenville ini terletak di singkawang, tepatnya di desa sijangkung, 6 kilo lagi dari singkawang nah, mau cuci mata sama beragam bunga kaya di belanda?dateng aja noh ke sijangkung singkawang. jadi jangan skeptis lagi ya, yang pertama gak boleh skeptis kalo kalimantan itu cuma ada batu bara, gambut, dan minyak bumi, tapi juga jangan skeptis bahwa cuma ada kelenteng yang ada di singkawang
  17. Orangutan Kalimantan adalah spesies asli pulau Kalimantan, sebenarnya ada juga orangutan sumatera. Tapi, yang paling langka dan paling dilindungi adalah jenis yang ini gan. Sekarang ini status nya sudah masuk appendix 3 yaitu terancam Orangutan sendiri sekarang tengah menjadi bulan-bulanan perusahaan sawit, dimana mereka disinyalir membunuh bahkan membantai Orangutan Kalimantan yang masuk ke dalam kebun sawit mereka. Hal ini perlu dicermati sebagai ancaman yang dihadapi oleh Orangtuan yang jumlahnya semakin sedikit tersebut. Pemerintah Indonesia sejatinya perlu lebih memperhatikan keasrian fauna nya, karena hal ini membuktikan lepasnya pengawasan terhadap satwa-satwa langka sehingga menyebabkan satwa langka semakin terancam punah. Bila hal ini dibiarkan, bukan tidak mungkin keanekaragaman hayati yang dimiliki negara kita pelan tapi pasti akan semakin habis. Masuknya orangutan ke pemukiman warga dan ke kebun warga juga menandakan bahwa rusaknya hutan menjadi salah satu penyebab hal tersebut. Hal tersebut sesuai dengan yang selalu digembar-gemborkan berita bahwa hutan Kalimantan yang merupakan salah satu paru-paru dunia sekarang ini tengah sekarat menghadapi pembalakan liar yang semakin hari semakin jadi. Indikator ini merupakan perhatian kita semua, bahwa perlindungan terhadap orangutan haruslah berjajar dengan pelestarian kawasan sekitar habitat Orangutan tersebut. Lindungi Orangutan dan cintai keasrian alam Indonesia demi menyelamatkan dunia. salam orangutan
  18. Sungai Kapuas, Kalimantan Barat

    Rekan-rekan sekalian, waktu kita sekolah, pasti pernah dengar pertanyaan geografi: sungai terpanjang di Indonesia adalah sungai...? Jawaban dari pertanyaan itu tentu saja Sungai Kapuas yang terletak di Kalimantan Barat. Di dalam sungai ada lebih dari 700 jenis ikan, jadi untuk rekan-rekan yang suka mancing, bisa jadi surga nich mancing di tempat ini. Selain itu, kalau kita pergi ke sungai ini pagi-pagi, di pinggir sungai di kota Pontianak, ada satu pasar yang cukup terkenal, namanya Pasar Kapuas Besar. Lebih jelasnya tentang sungai ini kita liat gambar-gambarnya ya:
  19. Pasar Apung Banjarmasin

    Pasar Apung tau kan?? Dulu pertama kali saya tahu karena selalu muncul sebelum acara2 si RCTI. Pasar Apung ada di Banjarmasin. Fungsinya ya pasar. Di sini, org2 berjualan di atas perahu. Rata2 yang dijualin sih sayuran dan juga buah-buahan. Seru lihat pemandangan di sini. menarik dan juga indah pastinya. Pasar Apung ini sekarang jadi daya tarik sendiri lho di Banjarmasin. Saat ini jadi tujuan wisata favorit karena unik dan juga masih tradisonal banget. Dulu saya belajar malah di pasar apung ini masih kepake sistem barter. Ada yang baru-baru ini pernah berkunjung? Apa masih berlaku tukar-menukar barang seperti itu? Kalau ke Banajarmasin, jangan lupa mampir ya ke Pasar Apung ini. :)
  20. begini rasanyaaa.... tepat sabtu lalu tanggal 20 okt aku ke bukit bangkirai, tau kan wisata yg paling terkenal dibalikpapan.. sebelumnya memang udah di bikin thread m mas petualang sejati. tapi kan belum pernah kesana kan? so threadku bisa jadi jawabannya.. rasanya? seru, lemes, terkagum-kagum deh pokoknya... pas di pintu masuk, kita harus jalan dulu 500 meter masuk hutan buat ketemu jembatannya atau sebutan resminya CANOPY BRIDGE.. perjalanan 500 meter itu cuma jalan setapak yg bener2 hutan belantara jadi jalan setapaknya gak pernah dibersihin (masak mau bersihin hutan ). saking belantaranya masih banyak penghuni hutan loh. aku juga ketemu sama 3 ekor bekatan (monyet merah) & 1 tupai/bajing atau apa ya? diatas pohon sih lompat2 jadi gak jelas bangett... pohon2nya sungguh gedeeee bangeeett.. dipeluk gak sampe. ada yg diameternya sampe 2 meteran.. pas sampe di CANOPY BRIDGE, rasanya langsung takjub, terpesona, kagum plus lemes karena liat tangga n jembatan gantungnya yg tinggi buangeettt... sekitar 30-40 meter. takut sih, tapi masa udah jauh2 ke pulau Kalimantan mau gak coba? rugi waktu n ongkos donkk ! modal nekat, aku n the gank naik tangga setinggi 40 meteran itu.. sampe di ketinggian 20meter, kepala mulai pusing kakiku juga mulai lemes.. gak sampe-sampe.. tinggi banget.. lemes. menguatkan diri n mengatur nafas akhirnya sampe puncak jugaa.. terlintas gak mau nyeberang jembatan sih. tapi nekat aja.. nyeberang jembatan pertama, sampe di pohon kedua. tambah seru, pohonnya goyang. karena mendung jadi angginnya gede.. gak lama gerimis lagi. padahal harus ke pohon 4 buat sampe ke tangga turun.. waaa... tambah deg2an tapi mau gak mau harus nyebrang biar bisa turun.. akhirnya agak cepet2 kita nyeberang jembatannya.. dan lari pas turun tangga karena hujan tanbah deress.. overall, seru sekali kesini.. harus dicoba n jangan takut2 coba aja buat sok berani kyk aku :lol:
  21. Bukan cuma Amsterdam yang punya wisata tato dengan museum tato-nya. Bukan cuma Bali di Indonesia yang banyak tempat tato-nya. Taukah kamu kalau di tempat-tempat berikut ini kita berwisata tato? Tapi sayangnya, kita tidak bisa di-tato, karena untuk mendapatkan gambar bertinta hitam (baca: tato) di tubuh kita, harus melalui ritual tersendiri dan tidak sembarang orang yang bisa mendapatkannya. 1. Wisata Tato di Mentawai, Sumatra Barat Tato, yang bagi masyawarakat Mentawai dikenal dengan sebutan titi, merupakan penanda jati diri dan status sosia/profesi. Setiap bentuk tato mempunyai arti, baik gambar maupun huruf. Karena tato sudah menjadi ritual turun temurun di Mentawai, profesi ahli tato sudah diakui di kalangan masyarakat Mentawai dan disebut sipatiki. Sumber Gambar 2. Wisata Tato Dayak, Kalimantan Lain Mentawai, lain Dayak. Di kalangan masyarakat Dayak, tato dipandang sebagai status kekayaan. Semakin banyak tato seseorang, semakin kaya berarti orang tersebut. Setiap tato di bagian tubuh berbeda (seluruh lengan, seluruh paha, lainnya), mempunyai arti yang berbeda. Masih tetap ingin di-tato sambil berwisata? Kunjungilah Wisata Tato di Kota Tua Jakarta. Dekat, tanpa perlu ada ritual khusus, dan masih tetap bisa berwisata. Apakah kamu pernah mencoba di lokasi lainnya? :) Baca lebih lanjut di sini.
  22. Penangkaran Buaya Balikpapan

    Hai Travellers saya mau sharing pengalaman liburan saya di Balikpapan kemarin pas lebaran :) setelah 7 tahun gak ke Balikpapan, akhirnya bulan agustus kemarin saya kembali lagi ke balikpapan yang dijuluki Oil City langsung aja, salah satu tempat wisata yang saya dan keluarga kunjungi yaitu, penangkaran buaya di teritip jaraknya kalo kita menggunakan mobil sekitar 30-45 menit dari pusat kota balikpapan masuk ke penangkaran buaya ini kita melakukan pembayaran retribusi 2 kali (cukup aneh dan membuat tidak nyaman bagi saya) yang pertama, kita bayar biaya kendaraan, trus +- 100m setelahnya kita bayar lagi utk retribusi per kepala yang saya inget per kepala 15rb masuk di dalam kita langsung aja disambut oleh penjual sate buaya, kerjainan dari kulit buaya, dll - yang pasti berkaitan dengan buaya dooonnnkkk...... disitu kita bisa melihat buaya yang dari ukuran paling kecil (bisa diajak poto2, karena moncong mulutnya di iket jadi berani ) sampai aligator-aligator besar yang bisa mencapai 5meterrrrrrrrrrrr (Kenapa?? Trus harus bilang wow gituuuuuu??????? ) kurang lebih 1.5jam kami dsana, akhirnya kami terpaksa pulang, karena turun hujan yang deras.... hehehhehe bagi teman2 yang akan keBalikpapan, saya sarankan ke tempat ini yaaaaaaaa.. hehehehehe (Btw, potonya narsis dikit Boleh kannnn..... biar keliatan berani sama Buaya )