Search the Community

Showing results for tags 'kamboja'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 17 results

  1. Octobrian Panjaitan

    Angkor Friendly Driver

    Halo lagi Jalan2ers Kali ini saya mau review tuk-tuk driver yang saya dan teman2 saya gunakan selama di Siem Reap, Kamboja. Orang Kamboja menyebutnya dengan Remork atau Motor Trailer tapi turis asing menyebutnya dengan Tuk-tuk. Tuk-tuk adalah alat transportasi yang paling banyak digunakan oleh turis untuk mngelilingi Siem Reap sekaligus Angkor Wat. Satu tuk-tuk bisa muat maksimal 4 orang. Seng Vantha, ini lah nama dari supir tuk-tuk yang saya gunakan jasanya selama 3 hari di Siem Reap. Sebelumnya saya udah nyari dan baca-baca review tentang supir tuk-tuk. Tapi waktu saya baca websitenya Vantha yaitu angkorfriendlydriver.com saya memutuskan untuk kirim email tentang tournya. Ada banyak pilihan tour, tinggal pilih saja. Semuanya puas banget dengan servicenya Vantha, reviewnya gak ada yang ngeluh. Saya travelling ke Siem Reap ber-5 orang, berhubung tuk-tuk max hanya 4 orang, mau gak mau kami harus sewa 2 tuk-tuk. Setelah beberapa kali email berdiskusi itinerary yang paling pas selama 3 hari di Siem Reap, akhirnya ketemu juga itinerary yang nyaman buat saya dan temen2. Day-1: Pick up from the airport to Hotel. Lunch near Angkor Wat, Bayon, Baphuon and Ta Phrom. Eat dinner and watching Apsara Dance Day-2: Angkor National Museum, Grand tour: Preah Khan, Neak Pean, Ta Som, East Mebon, Pre Rup, in the afternoon Cambodia War Museum Day-3: Get up early to see sunrise at Angkor Wat and then go to Banteay Srei. Back to hotel and transfer to airport Total last price is $110 untuk 2 tuk-tuk (ini hanya biaya transportasi, tidak termasuk makan, dan biaya masuk Kompleks Angkor) Review Orang nya ramah, murah senyum, englishnya lancar banget, humoris, on time all the time, free drinking water selama tour. Vantha gak cuma nganterin ke temple2 tapi dia juga memberikan sedikit info dan sejarah mengenai Temple2 yang kita kunjungi. Suka agak lama disini karena jadinya kita tanya jawab. Jadi punya sedikit gambaran sebelum melangkah ke dalam Temple. Tapi klo mau lebih paham tentang Temple2 di Kompleks Angkor Wat, Vantha punya buku Ancient Angkor yang berisi Temple2 apa saja yang berada di komplek Angkor serta penjelasannya, yang bisa kita pinjem. Selama tur kami juga di bawa ke tempat makan yang rasanya enak, bersih dan terjangkau tapi gak halal karena saya juga memesan pork di beberapa resto. Klo mau yang halal mungkin bisa, tinggal ngomong aja di email, mungkin Vantha bisa cari tau. Karena saya liat ada beberapa resto muslim di Siem Reap. Di atap tuk-tuk terisi penuh dengan foto-foto dan beberapa tulisan tangan tanda terima kasih dan reivew dari orang-orang yang pernah menggunakan jasa si Vantha Over all sangat memuaskan, saya kasih nilai 9 dari 10 buat Vantha. Recommended Bwt temen-temen Jalan2ers yang mau ato sedang planning eksplore Siem Reap dan kompleks Angkor, semoga review ini bisa bwt referensi transportasi tuk-tuk driver. NB: Vantha juga staf Phnom Penh Sorya Bus, jadi bwt yang mau lanjut ke Phnom Penh ato ke kota lainnya by Bus, bisa langsung di booking in sm Vantha. Vantha orangnya flexible, kami tetap bisa mendiskusikan itinerary yang udah jadi di tengah perjalanan. Dia juga akan memberikan gambaran mana yang lebih baik. Cek juga reviewnya di Tripadvisor
  2. Masih ingat dengan buku sejarah di zaman sekolah dasar dulu yang beberapa kali menyebutkan nama Angkor Wat? Nah, tahukah kamu bahwa Angkor Wat adalah salah satu magnet utama Kamboja yang terletak di Siem Reap? Menjelajahi Kamboja memang belum terasa lengkap jika kamu belum mengunjungi Angkor Wat yang terkenal dan berada di Siem Reap. Nah, jika Phnom Penh penuh dengan kehidupan khas urban dan metropolitan, tidak ada salahnya jika kamu memilih berkunjung ke Siem Reap yang penuh dengan unsur budaya. Siem Reap adalah ibu kota Provinsi Siem Reap, Kamboja, yang terletak di bagian barat laut Kamboja. Kota ini memang tidak seramai dan se-metropolitan Phnom Penh, namun cuacanya yang lebih bersahabat dan tidak sepanas Phnom Penh tentu akan memanjakanmu yang ingin berlibur selama di Kamboja. Nah, penasaran ingin segera menjelajahi Siem Reap? Kali ini kita akan membahas itinerary menjelajahi Siem Reap selama 3 hari 2 malam dan menemukan tempat-tempat terbaik di sana. Transportasi Menuju Siem Reap Rute 1: Pesawat Menuju Siem Reap International Airport Ada dua pilihan rute yang dapat kamu tempuh untuk mencapai Siem Reap dari Jakarta. Pilihan yang pertama dan paling praktis adalah menaiki pesawat langsung menuju ke Siem Reap. Memasuki Kamboja Melalui Siem Reap International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/a/a9/Siem_reap_airport.JPG Siem Reap International Airport adalah bandara tersibuk di Kamboja. Setiap hari, bandara ini menampung banyak wisatawan yang hendak berkunjung ke Siem Reap. Saat ini, telah terdapat berbagai maskapai penerbangan yang bersedia mengantarkanmu dari Bandara Internasional Soekarno Hatta menuju ke Siem Reap International Airport. Penerbangan menuju ke Siem Reap memakan waktu sekitar 5 jam dengan tempat transit yang berbeda-beda (Singapura, Kuala Lumpur atau Bangkok) sesuai dengan maskapai penerbangan pilihanmu. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan menuju Siem Reap adalah sekitar Rp 1.200.000,00 hingga Rp 2.900.000,00 per sekali jalan. Sesampainya di Siem Reap, kamu akan disambut di Siem Reap International Airport. Selanjutnya, dari Siem Reap International Airport, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 10 menit menuju ke pusat kota Siem Reap. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar Rp 28.000,00 hingga Rp 33.000,00 atau sekitar 8.500 hingga 10.000 Riel Kamboja (KHR). Rute 2: Pesawat Menuju Phnom Penh dan Dilanjutkan dengan Pesawat Lokal atau Bus Menuju Siem Reap Memasuki Kamboja Melalui Phnom Penh Airport via http://www.vinci-airports.com/sites/vinci-airport.fr/files/styles/media_image_full/public/CAMBODIA_AIRPORT_091.jpg?itok=8LrsTCZ7 Rute kedua untuk mencapai Siem Reap adalah kamu bisa menaiki pesawat dari Jakarta menuju ke Phnom Penh. Saat ini terdapat berbagai maskapai yang akan mengantarkanmu dari Bandara Internasional Soekarno Hatta menuju ke Phnom Penh International Airport. Perjalanan dari Jakarta menuju Phnom Penh akan ditempuh selama sekitar 4 jam 45 menit dengan satu kali transit. Kota yang akan menjadi pilihan stopover-mu antara lain Saigon, Singapura, Bangkok atau Kuala Lumpur tergantung dengan maskapai penerbangan yang kamu pilih. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 950.000,00 hingga Rp 2.300.000,00 per sekali jalan. Selanjutnya, untuk mencapai Siem Reap kamu memiliki dua alternatif. Alternatif pertama, kamu dapat menggunakan pesawat lokal untuk melakukan penerbangan selama sekitar 40 menit dari Phnom Penh menuju Siem Reap. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 380.000 KHR hingga 505.000 KHR atau sekitar Rp 1.200.000,00 hingga Rp 1.600.000,00. Mencapai Siem Reap dari Phnom Penh dengan Menggunakan Bus via http://constanttravelers.com/2013/06/giant-ibis-bus-cambodia/img_2043-2/ Nah alternatif kedua adalah yang satu ini. Bagi kamu yang menginginkan suasana perjalanan darat di Kamboja, kamu dapat memilih untuk menaiki bus. Kamu dapat menaiki bus yang memiliki jadwal 3 kali berangkat setiap hari. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 7 jam dengan biaya sekitar 66.000 KHR. Memilih Penginapan di Siem Reap Siem Reap adalah sebuah kota kecil dimana sebenarnya tidak akan terlalu sulit untukmu mencapai ke berbagai destinasi di sana. Nah, berdasarkan rekomendasi, salah satu tempat terbaik untuk menginap adalah di sekitar area Old Market. Memilih Penginapan di Sekitar Old Market Siem Reap via http://www.siemreap.net/media/155829/phsar-chas-old-market.jpg Old Market Siem Reap adalah salah satu kawasan strategis di Siem Reap. Tempat ini dapat dibilang cukup dekat kemana-mana. Kamu dapat menemukan banyak restoran, toko, dan lain-lain yang akan membuat nyaman liburanmu di Siem Reap. Jika memilih penginapan di daerah Old Market, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, guest house atau hotel. Jenis penginapan ini tentunya dapat kamu sesuaikan dengan kebutuhanmu. Nah, jika kamu memilih untuk menginap di hostel, kamu dapat memilih 1 bed in 10 dormitory room dengan biaya sekitar 24.000 KHR per malam. Fasilitas yang kamu dapat adalah AC, fan, TV kabel, toiletteries, shower dan free wifi. Jika kamu memilih untuk menginap di guest house, kamu dapat memilih kamar standard double dengan harga sekitar 86.000 KHR per malam. Fasilitas yang kamu dapat adalah AC, mini bar, TV kabel, kulkas, shower, tea/coffee maker, serta free wifi. Jika kamu memilih untuk menginap di hotel, kamu dapat memilih kamar superior twin bed dengan biaya sekitar 112.000 KHR per malam. Fasilitas yang kamu dapat adalah AC, mini bar, TV, kulkas, shower, bathtub, hairdryer dan free wifi. Ketika memilih penginapan, pastikan kamu sudah mengetahui segala informasi detail tentang penginapanmu. Untuk kenyamanan dan keamananmu, jangan lupa untuk mencatat nama dan alamat penginapanmu kemanapun kamu pergi di Siem Reap. Hari Pertama Awali Perjalananmu di Siem Reap dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Wisata Paling Terkenal di Siem Reap Awali Perjalananmu di Siem Reap dengan Mengunjungi Angkor Wat via http://traveldeals.com.my/marketplace/wp-content/uploads/2015/01/angkor-wat.jpg Angkor Wat adalah salah satu objek wisata yang wajib kamu kunjungi ketika mengunjungi Siem Reap. Untuk itu, tidak berlebihan jika menjadikan Angkor Wat sebagai tempat pertama yang harus kamu kunjungi. Angkor Wat dulunya adalah sebuah candi Hindu, namun sekarang berubah menjadi candi Buddha. Angkor Wat pernah masuk dalam UNESCO sebagai salah satu situs warisan dunia yang harus dilindungi. Candi Angkor Wat dibangun sekitar abad ke-12 oleh Raja Khmer Suryawarman II dan merupakan candi yang dipersembahkan untuk Dewa Wisnu. Masyarakat Kamboja sangat menghormati candi ini hingga memasukan simbolnya ke dalam bendera nasional Kamboja. Untuk mencapai Candi Angkor Wat dari Old Market, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 7 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 7.000 KHR hingga 8.500 KHR. Untuk merasakan pengalaman baru yang mengasyikkan, kamu dapat mencoba untuk melihat sunrise di Angkor Wat. Kamu dapat menggunakan taksi sebelum subuh tiba dan berada di sana tepat pada waktu matahari terbit. Kamu akan menyaksikan pemandangan sunrise yang keren di Angkor Wat. Biaya yang kamu keluarkan untuk mengelilingi Angkor Wat dalam satu hari (daily pass) adalah 82.000 KHR. Namun, jika kamu ingin menjelajahi Angkor Wat selama sekitar 2 hingga 3 hari, kamu dapat menggunakan 2-3 day pass dengan biaya sekitar 164.000 KHR. Mengunjungi Cambodia Landmine Museum via http://i.telegraph.co.uk/multimedia/archive/02269/CambodiaLandmineMu_2269808c.jpg Setelah puas mengeksplorasi Angkor Wat, kamu dapat mengunjungi Cambodia Landmine Museum. Untuk mencapai Cambodia Landmine Museum dari Angkor Wat, kamu dapat menaiki taksi selama 23 menit dengan tariff sekitar 14.000 KHR hingga 16.000 KHR. Cambodia Landmine Museum adalah sebuah museum yang didirikan untuk NGO lokal untuk membantu korban ranjau darat dalam mendapatkan pendidikan yang layak. Di tempat ini, kamu juga dapat menyaksikan bagaimana kerugian yang didapatkan dari peperangan yang terjadi. Di museum ini kamu dapat melihat banyak informasi dan mengetahui bagaimana sulitnya mencari ranjau. Museum ini memiliki banyak display yang informatif. Biaya masuk yang dikenakan untuk memasuki museum ini adalah sekitar 13.000 KHR. Museum ini dibuka setiap hari. Mari Lanjutkan Perjalananmu dengan Mengunjungi Banteay Srey Butterfly Center via http://www.getawayholidays.com/blog/wp-content/uploads/2014/02/siem-reap-butterfly-centre.jpg Banteay Srey Butterfly Center adalah sebuah pameran kupu-kupu terbesar yang ada di ASEAN. Tempat ini adalah salah satu tempat terbaik di Siem Reap yang tentunya wajib untuk kamu kunjungi. Untuk mencapai Banteay Srey Butterfly Center dari Cambodia Landmine Museum, kamu dapat menggunakan taksi selama sekitar 15 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 9.500 KHR hingga 11.000 KHR. Di Banteay Srey Butterfly Center, kamu dapat melihat ada banyak kupu-kupu yang berterbangan dan dilepas secara bebas. Ya, kupu-kupu adalah salah satu hewan asli Kamboja. Di tempat ini kamu bahkan dapat melihat beberapa jenis kupu-kupu yang sudah hampir punah. Beberapa spesies yang terdapat di sini adalah Atlas Moth, Blue Glassy Tiger, Dark Blue Tiger, Five-Barred Swordtail, Great Mormon, Gaudy Baron, Lime Butterfly, Orange Emigrant, Peacock Pansy, Red Helen and Tailed Jay. Nah, jika kamu cukup beruntung, kamu dapat melihat perubahan ulat menjadi kepompong di sini. Banteay Srey Butterfly Center buka setiap hari dari pukul 09.00 hingga 17.00. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki tempat ini adalah sekitar 16.000 KHR. Hari Kedua Waktunya untuk Menjelajahi Beberapa Museum dan Galeri di Sekitar Old Market Serta Mencicipi Kuliner Khas Kamboja Menjelajahi Artisans de Angkor via http://www.angkorfocus.com/userfiles/artisans-d-angkor_04.jpg Ada banyak tempat di dekat Old Market yang dapat kamu kunjungi. Nah, mengawali perjalananmu di hari kedua, kamu dapat mengunjungi Artisans de Angkor. Di tempat ini kamu dapat melihat bagaimana kebanyakan souvenir dari Angkor dibuat. Yang paling spesial, kamu dapat menyaksikan bagaimana proses konservasi Angkor dapat dibuat. Kamu dapat merasa lebih dekat dengan para penduduk lokal Siem Reap di sini. Ada begitu banyak karya seni yang dapat kamu lihat di sini, selain itu kamu juga dapat mengambil tur gratis melihat proses pembuatan kerajinan sutera yang disediakan jika kamu ingin melihat berkeliling di tempat ini. Artisans de Angkor buka setiap hari dari pukul 8 am hingga 5 pm. Mengunjungi Jim McDermott Gallery via http://www.alexinwanderland.com/wp-content/uploads/2011/11/IMG_6773.jpg Setelah puas mengunjungi Artisans de Angkor, kamu dapat mengunjungi Jim McDermott Gallery yang terletak tidak jauh dari Artisans de Angkor. Bagi kamu pecinta fotografi, tentunya perjalananmu akan lebih lengkap jika kamu mengunjungi galeri ini. Jim McDermott adalah seorang fotografer asal Amerika yang pertama kali datang ke Kamboja sekitar tahun 1995. Ia berhasil mendapatkan foto matahari bulat di Angkor Wat dan sejak saat itu jatuh cinta pada seni fotografi berbau benda-benda budaya dan warisan dunia. Perjalanan telah membawanya pergi mengelilingi negara-negara Asia dan memamerkan hasil fotografinya di tiga tempat di Kamboja. Salah satunya adalah galeri yang terletak tidak jauh dari Old Market ini. Di sini kamu dapat melihat banyak koleksi fotografi yang menakjubkan. Selain itu, ia juga bekerja sama dengan beberapa fotografer asli Kamboja lainnya di sini. Jim McDermott Gallery buka setiap hari dari pukul 10.00 hingga 22.00. Hingga saat ini, Jim McDermott dengan istri dan anaknya tinggal menetap di Siem Reap. Melihat Lebih Dekat Seni Pembuatan Keramik di Khmer Ceramics via http://www.alexinwanderland.com/wp-content/uploads/2011/11/IMG_6702-copy.jpg Setelah puas mengunjungi Jim McDermott Gallery, kamu dapat mengunjungi Khmer Ceramics and Fine Art Center yang masih berlokasi di sekitar Old Market. Di sini, kamu bisa melihat ada banyak kerajinan dari keramik yang dihasilkan dan dipamerkan. Jika berminat, kamu dapat mengikuti kursus membuat keramik atau melukis keramik di tempat ini. Setelah selesai membuat kerajinan keramik, kamu dapat mempelajari seni ‘Kbach’, yaitu seni melukis keramik tradisional khas Khmer. Paket yang ditawarkan untuk kamu yang ingin mencoba membuat keramik atau melukis keramik berkisar antara 62.000 KHR hingga 102.000 KHR. Dengan paket tersebut, kamu dapat membawa pulang hasil kreasimu masing-masing. Mencicipi Lok Lak, Kuliner Khas Khmer via http://www.khmerkitchens.com/photo_gallery.html Mengunjungi Siem Reap tentunya belum terasa lengkap jika kamu belum mencicipi kuliner asli khas Khmer. Untuk yang satu ini, salah satu rekomendasi yang tepat untukmu adalah di Khmer Kitchen. Untuk mencapai Khmer Kitchen dari Old Market, kamu dapat menaiki taksi selama sepuluh menit. Nah, biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 7.500 KHR hingga 8.500 KHR. Nah, kebanyakan orang akan lebih memilih untuk mencicipi Thai Food karena rasanya yang tidak sepedas makanan Kamboja. Namun, untuk pengalaman baru, tentu saja kamu sangat direkomendasikan untuk mencicipi makanan Kamboja. Kuliner yang terkenal adalah amok dan lok lak. Amok adalah ikan yang dibalur dengan bumbu dari kacang, kelapa dan telur. Amok kemudian dibungkus dengan daun pisang dan dikukus. Sementara lok lak adalah daging goreng yang disajikan dengan bumbu khas Kamboja. Khmer Kitchen adalah salah satu tempat terbaik untuk mencicipi makanan khas Kamboja ini. Nah, ada satu hal unik dari restoran ini. Kamu bahkan dapat mencoba untuk mengikuti cooking class di sini untuk mengetahui resep terbaik makanan khas Kamboja. Hari Ketiga Membeli Oleh-Oleh di Old Market Sebelum Kembali Pulang ke Tanah Air Menjelajahi Old Market Sebelum Pulang ke Tanah Air via http://www.bitrot.de/pictures/as_ca_siemreap.jpg Sebelum pulang ke tanah air, kamu wajib untuk mencoba menjelajahi Old Market. Di tempat ini kamu dapat menemukan berbagai souvenir untuk oleh-oleh khas Siem Reap. Kamu juga dapat merasakan bagaimana rasanya menjadi warga lokal Siem Reap. Di sini kamu dapat membeli pakaian, perlengkapan rumah tangga, souvenir, DVD serta makanan asli Siem Reap. Jika kamu beruntung, kamu dapat menawar juga di sini. Jadi, jangan lupa untuk meluangkan waktumu ke pasar ini sebelum kembali pulang ke tanah air. Nah, itulah dia itinerary menjelajahi Siem Reap selama 3 hari 2 malam dan menemukan tempat-tempat terbaik di sini. Wah, ternyata Siem Reap memiliki banyak tempat yang sebaiknya kamu kunjungi selain Angkor Wat ya? Jadi, jangan lupa untuk meluangkan waktumu dan segera merencanakan liburanmu selanjutnya ke Siem Reap.
  3. Hi Jj'ers Kali ini saya ingin membagi pengalaman waktu liburan di Thailand dan Cambodia selama liburan kemarin. Kbetual iseng2 dapat tiket yang menurut saya lumayan murah di aktu liburan liberan Jakarta-Bangkok Air Asia PP Rp 2.5jt. Rombongan bertujuh dan ada 2 org yang sdh sepuh (+/1 70 tahun) jadi selama liburan kami menyewa van dengan kapasitas10 seaters. Day 01 : 30 Juni 2016 Jakarta - Bangkok Berangkat ke Bangkok via terminal 3 Soetta jam 4.55 sore, tiba di Don Mueang jam 8.20 malam. Kami membeli sim card prabayar di bandara DM dengan akses internet unlimited selama 7 hari. seharga Bath 300. Selesai mengambil bagasi, Van sudah menunggu utk mngantar kami ke Asia Hotel di daerah Ratchadewi. Asia hotel lsg terhubung dgn BTS di lantai 2nya sehingga mempermudah kita untuk kemana2. dan area di sekitar hotel banyak kuliner2 pinggir jalan yang murah meriah. Tarif hotelnya Rp 700 ribu/malam tanpa breakfast. Extra Bed Bath 550/malam Day 02 : 01 Juli 2016 : Ayyutayya Jam 7 pagi kami berjalan kaki di sekitar hotel untuk sarapan. di lantau dasar banyak restoran2, tapi kami ingin mencoba kuliner tradisional thailand. Akhirnya kami menemukan seperti wartegnya thailand (posisi dari hotel belok belok kiri). Karena tidak tau nama makanan dan bahasa thailand, jadi kami hanya menunjuj saja makanan yang diinginkan, Total harga yang kami bayar utk 7 org Bath 319 murah dan rasanya enak juga. Jam8.30 kami dijemput oleh Van yang kami sewa utk menuju ke Ayyutayya. Sewa Van ke ayyutayya Bath 3000 ( 10 jam, overtime Bath 250/jam) sudah termasuk supir, bensin, tol dan minuman selama perjalanan. Relatif lebih murah karena kalo kita ikut tour ke ayyutayya sekitar Bath 1000/org. Perjalanan ke Ayyutyya sekitar 2-3 jam dai Bangkok. Tujuan pertama kami yaitu " Summer palace Bang Pa In Palace". Entrance fee Bath 100/org. Di sini tidak diperbolehkan memakai celana pendek, jadi saya harus meminjam kain gratis tapi ada deposit fee yang bs kita ambil setelah kain kita kembalikan seharga Bath 100/kain. Setelah selesai di summer Palace sdh jam 12 siang sehinga kami memutuskan utk makan dan mencoba Padthai (kwetaiw gorengnya Thailand) Resto kecil pinggir jalan, jd ngga tau nama restonya. Biaya makan ber7 dan pakai acara nambah posri Bath 339. Selesai makan kami menuju Wat Mahathat yang terkenal dengan akar pohon yang membungkus kepala Budha setelah itu kami menuju Wat Phra sri Sanphet yang terkenal dgn 3 pagodanya setelah ttu kami menuju Reclining Budha. Arca Budha tidurnya sudah rusak termakan usia Kemudian kami menuju Wat Chainattharam, rombongan sepuh sudah kecapean sehingga kami tidak menjelajah lebih dalam di lokasi ini Dikarenakan sudah banyak yang kecapean dan masih banyak tempat2 di ayyutayya yang bisa didatangi, maka kami hanya menuju destinasi terakhir yaitu St Peter Church. Karena saya sorang Katholik, saya sempat berdoa terlebih dahulu di dalam Gereja Kemudian kami kembali ke bangkok dengan terlebih dahulu mampir di Soombon Seafood resto yang terkenal dengan Curry Crabnya (wajib coba). Karena resto terkenal jadi harganya agak mahal Bath 2020. Kembali Ke Hotel dan beristirahat. Day 03 : 02 Juli 2016 Bangkok - Siem Reap Saya dan 2 org rombongan memutuskan utk berkunjung ke Angkor Wat di cambodia, teteapi 4 org tetap emilih tinggal di Bangkok, sehingga kami berpencar.Tidak ada perencanaan matang untuk ke cambodia. Jam 7 pagi dari hotel kami menuju Bangkok Bis Terminal di Morchit dengan taksi. Tarif taksi Bath 81. Kamimembeli direct bus yag ke siem reap seharga bath 750/prg di loket 22(dari pintu masuk lurus saja masuk ke dalam dan jalan lurus). Ada 2 waktu keberangkatan yaitu jam 8 dan jam 9 pagi. karena kami tiba jam 7.15, kami membeli yg jam 8 pagi untungnya masih ada seat walaupun paling belakang. Di dalam bis , kami mendapat snack, aqua dan nasi box. Tiba di border (perbatasan Thailand -Cambodia) jam 11.30. Harus turun dari bis untuk proses imigrasi. Kurangnya petunjuk dari awak bis dan papan petunjuk di jalan, kami hampir nyasar dan bingung karena untuk menju imigrasi Thailand harus melewati pasar, Setelah melewati imigrasi Thailand, lagi2 tidak ada papan petunjuk utk ke imigrasi Cambodia. Jalan lurus saja sampai melewati jembatan, tetap lurus sampai menemukan sebuah bangunan seperti mall, menyeberang jalan, jalan lurus sedikit sampai di kantor imigrasi Cambodia yang hanya terbuat dari kontainer. Hujan deras pada saat kami hampir sampai di imigrasi cambodia, sehingga basah kuyub. Agak lama menunggu penumpang yang lain dalam proses imigrasi, kami berangkat dari border jam 2 siang. Sampai di Siem Reap jam 5 sore. Di ppol bis kami lsg membeli tiket pulang ke Bangkok seharga USD 28/org. Di pool bis banyak sekali tuk2 yg mangkal, mereka bisa mengantar kita ke hotel yang kita tuju sambil menawarkan paket tour selama di siem reap. Kami memutuskan 1 day tour sengan harga USD 30/hari termasuk minuman selama tour. Kami diantar ke Hotel (Free). Hotel yang kami pilih Somadewi seharga Rp 900ribu/night Triple room tanpa sarapan. Selesai check in, isitirahat sebentar, kemudian kami jalan kaki menuju down town (pusat kota). Jalan kaki sktr 10 menit, naik tuktuk USD 2. Makan malam seharga USD 21 dan emudian mencari oleh2. Semua transaksi dalam USD. Day 04 : 03 Juli 2016 Angkor Wat Tour Jam 8 pagi kami di jemput oleh Darachi, supir tuktuk yang akan membawa kami keliling angkor wat selama hari. Pertama kami menuju kantor penjualan tiket angkor wat. Kita harus mengantri sendiri karena akan diphoto dan pos kita dicetak di tiket masuk. Ada 3 pilihan tour yaitu : 1 day tour seharga USD 20/org, 3 days tour seharga USD 40/org dan 7 days tour seharga USD 60/org. Kami memilih 1 day tour Tiket masuk harus kita simpan karena hrs diperlihatkan setiap kita msk ke situs2 di angkor wat. Banyak sekali situs2 di angkor wat, sehingga tidak semua tempat kami kunjungi. Tujuan pertama Banteay Kdei kemudian ke Bantey Srasang Kemudian menuju Banteay Srei. Untk masuk ke Banteay srei tidak diperbolehkan mengenakan pakaian yang memperlihatkan pundak dan paha. Kemudian Ta Phrom. Kebanyakan sitis2 di angkor wat masih berupa reruntuhan dan mereka baru mulai untuk restorasi situts2 mereka dengan belajar ke Indonesia terutama ke candi borobudur. Bangga sebagai orang Indonesia. Kemudian Bayon Temple ini tuktuk yang kami gunakan selama di angkor wat Dan yang terkahir the famous Amgkor Wat. tidak menunggu sunset karena sudah kecapean, lsg kembali kehotel tetapi sebelumnya kami diajak muter kota dulu. Jam 7.30 kami dijemput oleh Darachi untuk ke Night Market makan malam sekaligus beli souvenir kembali. Harus berani nawar di sini. Harga Kaos USD 2/pc, magnet USD 1 utk 2 pcs magnet Day 05 : 04 Juli 2016 Siem Reap - Bangkok Jam 7.30 kembali dijemput darachi utk menuju poll bis (free). Tepat jam 8 pagi kami brangkat. Bis kosong hanya 10 penumpang. sama seperti aktu dari Bangkok, kami mendapat snack, aqua dan nasi box. Tiba di border jam 11 siang utk proses imigrasi. kali ini awak bis lbh co-operatif, kami ditunjukan jalan menuju imigrasi. imigrasiThailand mengharuskan semua tas berukuran besar harus discan pada ssat memenasuki negara mereka, jadi kita harus membawa tas kitaturun dari bis, ckup repot karena harus berjalan kaki sambil menenteng tas. tp tas ukuran kecil tidak perlu di scan. saya hanya membawa 1 tas ransel kecil karena koper saya tinggal di bangkok, dititipkan dgn saudara yang tetap liburan di bangkok. Tiba di bangkok sekotar jam 4.30, dari terminal naik taksi ke ibis siam bangkok yg dekat MBK. tiba di hotel lsg check in. kemudian ngumpul kembali dg rombongan yg tetap di BKK. kami makan malam di Baan Khun Mae Resto di siam Aquare. Setelah makan jalan kaki ke MBK, shopping lg. Kaos2 yg bertulisan Thailand seharga Bath 99/pc Day 06 : 05 Juli 2016 Hua Hin Jam 8.30 kami dijemput oleh van yang kamisewa menuju Hua hin. Biaya sewa vam bath 4500 (10 jam). Tempat yang kami kunjungi di Hua hin Swiss Sheep Farm, Hua Hin Beach\ dan Santorini Park . Kembali ke Bangkok dan pindah hotel kembali. Kali ini kami menginap di First House Hotel yang terletak tepat di tengah pasar Pratunam Day 07 : 06 Juli 2016 Pattayya Jam 8.30 dijemput di hotel menuju Pattaya. Tempat yang kami kunjungi Silver lake (Kebun Anggur) Laser Budha Art of Paradise, pattaya beach dan menonton Cabaret show (Banci show). Kembali ke Bangkok Day 08 : 07 Juli 2016 Pratunam market Naluri cewek mengalahkan rencana mau explere BKK citu seperti ke WatArun, Grand palace dan Floating market tetapi karena tergiur dengan harga2 yang murah di Pratunam market akhirnya memilih shopping hahahahahaha.. sampai kelebihan bagasi dan kami harus membeli extra bagasi dan koper Day 09 : 08 Juli 2016 BKK-JKT Msh lanjut shopping di Platinum Mall, hanya berjalan kaki dari hotel menjuju jalan raya. Harga relatif lebih mahal dari pratunam market tetapi kualitasnya lbh bagus. Jam 12 kembali ke hotel utk check out. First house hotel menyediakan ruang tunggu untuk tamunya yanghrs terbang dgn night flight di lantai2. ada sofa yang bs kita pakai tiduran dlengkapi snack dan minuman. Ruang tunggu ini tutup sampai jam 5 sore. Jam 5 sore kami dijemput kembali menuju bandara untuk kembali ke Jakarta. Liburan tlah usai.
  4. Siapa sih yang engga kenal Angkor Wat? Angkor Wat adalah salah satu destinasi utama bagi backpacker dari seluruh dunia yang mengunjungi Asia Tenggara. Jadi jangan ngaku backpacker, kalo belum pernah dengar nama yang satu ini. Angkor Wat adalah bangunan religius yang biasa kita sebut candi atau kuil terbesar di dunia dengan arsitek yang megah dan menakjubkan yang pernah dibuat. Tempat ini adalah salah satu tujuan nomor 1 di Kamboja yang membuat kota Siem Reap, kota yang paling berdekatan dengan Angkor Wat, menerima pengunjung sekitar 1 juta setiap tahunnya! Angkor sendiri sebenarnya adalah sebuah kota, Kota ini dulunya adalah ibukota dari kerajaan Khmer kuno dan pernah menjadi pusat peradaban di Asia Tenggara karena daerah kekuasaannya mencakup hingga Myanmar dan Vietnam pada abad 9 hingga 13. Peradaban tersebut adalah salah satu yang terbesar pada masanya yang menjadi kebanggan orang Kamboja. Peradaban ini runtuh pada abad 15 karena kerajaan tersebut diserang oleh kerajaan Ayuthaya (sekarang Thailand). Sedangkan Angkor Wat adalah bangunan yang paling megah dan indah didalam Angkor Complex. Pada tahun 1992, Angkor wat menjadi salah satu situs warisan dunia UNESCO. Untuk mengunjungi Angkor Wat, saya menggunakan tuk-tuk seharian. Setelah tawar menawar, saya mendapatkan tuk-tuk untuk satu hari dengan harga 10 USD. Lumayan murah, mengingat harga pasarannya adalah 12-15 USD.hehehee.... Angkor Pass Setelah tiba di loket tiket Angkor, saya ditawarkan 3 pilihan macam tiket, yaitu 1 hari (seharga USD 20), 3 hari (seharga USD 40), dan 7 hari (seharga USD 60). Saya membeli Angkor Pass untuk 1 hari seharga USD 20 hari. Yang saya suka dari tiket ini, adalah foto dari pemilik tiket! Cukup keren sebagai kenang-kenangan. hehee... Perlu diingat, bahwa pembayaran di tiket ini hanya bisa menggunakan uang cash, dan jangan harap ada atm di sekitar lokasi. Kantor tiket Angkor ini buka dari pukul 5 pagi hingga setengah 6 sore. Jadi kalau kalian ingin mendapatkan sun rise, datanglah pada pukul 5 pagi! hehee.. Semakin pagi, semakin banyak pula waktu yang dapat anda gunakan untuk menjelajahi Angkor Complex ini. Dengan Angkor Pass ini, pengunjung bebas menjelajahi Angkor Complex hingga pukul 6.30. Bawalah tiket tersebut, karena kamu akan dikenakan denda USD 30 jika tertangkap tanpa tiket. Terdapat beberapa petugas di beberapa site yang melakukanrandom check, jadi jangan tinggalkan tiket ini. Disarankan untuk membawa peta karena kamu bisa menggunakan berbagai rute untuk menjelajahi area ini. Bagian terpenting dalam rute ini adalah mengunjungi yang kamu inginkan, Saya sendiri mengunjungi Angkor Wat, Phnom Bakheng, Bayon, Terrace of the Elephant, Terrace of the Leper King, Ta Keo dan Ta Phrom, karena tempat tersebut adalah highlight dalam komplek Angkor ini. Angkor Wat Angkor Wat adalah kuil paling megah dan indah didalam Angkor Complex, dibangun selama 30 tahun. Angkor berarti ibu kota dan Wat berarti candi. Angkor Wat berarti "Candi/Kuil Kota". Pada masa penjajahan Siam (sekarang Thailand), Angkor Wat dialhi fungsikan menjadi candi Buddha, sehingga kondisi candi ini jauh lebih terawat bila dibandingkan candi lainnya di kompleks tersebut. Pada tahun 1992, Angkor Wat menjadi salah satu situs warisan dunia UNESCO. Nama asli Candi ini adalaha Preah Pisnulok atau Vishnuloka yang berarti tempat dewa Wishnu bersemayam. Welcome to Angkor Wat Tembok Angkor wat Apsara Dancer Let's go to the top of Angkor Wat Ngantri coy naiknya Angkor Wat South Gate of Angkor Thom Setelah mengunjungi Angkor Wat, saya menuju Komplek Angkor Thom yang terdiri dari banyak candi seperti Bayon, Baphuon, Terraces dan lain-lain. Sebelum memasuki Angkor Thom, saya memberhentikan diri di South Gate of Angkor Thom yang dikenal sebagai gerbang dengan 4 muka. Selain saya juga disambut berbagai ekspresi muka yang terdiri dari 54 figur demon disebelah kiri dan 54 figur dewa disebelah kanan. Gerbang dengan empat muka Tuk tuk transformer Bayon Bayon adalah sebuah candi besar yang terletak ditengah-tengah Komplek Angkor Thom. Karakteristik candi Bayon ini adalah menara menara tinggi yang memiliki berbentuk 4 wajah. Menurut sejarawan, wajah-wajah pada menara Bayon merupakan perwujudan Raja Jayawarman VII. Baphuon Baphuon terletak di Angkor Thom, barat laut dari Bayon. Dibangun pada pertengahan abad ke-11. Baphuon adalah candi bertingkat tiga dibangun yang didedikasikan untuk dewa Hindu Siwa. Masih ada sampah, perusak tempat ini! Leper King Terrace dan Elephant Terrace Teras ini letaknya saling berdekatan, kita bisa melihat 2 relief berbeda pada kedua teras ini. Ta Prohm Candi terakhir yang saya kunjungi dan yang paling saya ingin lihat adalah Ta Prohm. Ta Prohm adalah nama kini dari candi yang aslinya bernama Rajawihara. Candi ini mengingatkan kita akan adegan Lara Croft yang diperankan oleh Angelina Jolie pada film Tomb raider. Tidak seperti candi lainnya di Angkor, Kondisi Ta Prohm cenderung dibiarkan dalam kondisi asal sebagaimana ditemukan. Hal ini membuat candi tersebut terlihat eksotik dengan melestarikan suasana rimba liar yang asli seperti membiarkan lilitan akar pohon besar yang memeluk tubuh candi, Karena keunikan inilah Ta Phrom menjadi salah satu candi yang paling banyak dikunjungi wisatawan. Setelah mengunjungi Ta Prohm, saya memutuskan untuk pulang ke hotel (sudah pukul 6), hanya saja saya meminta agar diturunkan di sebuah mesjid. Kenapa, loh kok bisa? karena pada saat saya tiba di Siem Reap, saya mendengarkan suara adzan dari hostel saya menginap. Rasanya agak aneh bisia mendengar adzan di kota tersebut, bahkan orang-orang sekitar tidak mengetahui bahwa ada mesjid di daerah tersebut. Untungnya supir tuk-tuk ini tahu bahwa ada mesjid yang telaknya memang dekat dengan Garden Village. Dan...pengalaman tak terdugapun dimulai.. Tips ketika mengunjungi Angkor Wat : 1. Gunakan tuk-tuk, agar bisa mendapatkan penjelasan dari supir dan mendapatkan rekomendasi cara menjelajahi wilayah tersebut. Tanpa guide, cerita atau knowledge, Angkor Wat hanyalah kota mati dan tumpukan batu. 2. Berangkat sepagi mungkin untuk mendapatkan banyak waktu untuk melakukan penjelajahan. Jika ingin melihat sun rise, datanglah pada pukul 5 pagi 3. Bawalah air minum. Cuaca disini sangat panas dan terik, dan dapat membuat kamu dehidrasi. Disarankan membawa minuman (dan makanan jika perlu). Jangan khawatir jika tidak membawa, kamu bisa membelinya dari pedagang kaki lima atau warung di sekitar kuil-kuil. 3. Selalu bawa tiket angkor pass kemanapun, biar engga kena denda 4. Bawalah peta, baik soft copy ataupun hanya sekedar brosur. Peta sangat diperlukan untuk menjelajahi area ini. 5. Bawalah kamera, atau kamu akan menyesal nantinya.hehee... *Semua foto diambil menggunakan blackberry bolt dikarenakan kamera saya rusak *Perjalanan dilakukan pada Maret 2013 Baca artikel lainnya di : kakisamson
  5. Bulan kemaren saya dan temen saya pergi ke Kamboja (Siem Reap dan Phnom Penh). Berikut catatannya. Hari 1 : Jakarta - Siem Reap Penerbangan Jakarta ke Siem Reap, transit di Bangkok. Mendarat sekitar jam 21.00. Tips: Pas masuk ke Bandara, sebelum imigrasi, rombongan turis akan langsung pergi ke 'Visa On Arrival'. Jangan ikut2an, soalnya Indonesia bebas Visa. Tapi harus ngambil 'Arrival/Departure Card' sebelum di cap di imigrasi. Kemaren pas saya kesini kertas 'Arrival/Departure Card' itu dipegang sama petugas yg jaga2 meja free visa dan harus nanyain mereka sebelom dapet. Kira2 disini (kotak merah 'petugas free visa'): Seharusnya kami dijemput sama penginapan, tapi karena gak ada orangnya (salah ngasih jam), jadi kami naik mobil resmi dari Bandara. Mobil ini juga bisa disewa untuk tur Angkor Wat seharga $40 per hari. Hari 2: Siem Reap Pagi dan siang kami jalan2 seputar daerah turis di Siem Reap, di daerah Pub Street dan Psar Chas/Old Market. Kami juga mampir ke Wat Damnak yg memiliki perpustakaan regional. Jam 16.00 kami berangkat ke loket tiket Angkor Wat untuk membeli tiket Angkor Wat untuk hari berikutnya. Tiketnya US$37 per orang. Kalau beli diatas jam 17.00, maka tiketnya berlaku untuk hari berikutnya. Dan memakai tiket ini kami bisa juga masuk kompleks Angkor Wat di hari yg sama. Jadi kami berangkat ke Phnom Bakheng untuk melihat Sunset. Malamnya kami menonton Apsara Dance and dinner di Apsara Theatre Restaurant. Harganya sekitar US$29++ per orang. Tadinya mau menonton Apsara Dance aja, gak pake dinner; tapi ternyata sanggar yg ini udah tutup. Hari 3: Siem Reap - tour de Angkor Hari ini dimulai dari pagi buta; jam 4.30 kami berangkat mengejar Sunrise di Angkor Wat. Tips: dari kolam tempat nonton sunrise, cepat2 masuk ke Angkor Wat dan pergi naik ke Bakan sebelum mulai ngantri. Dari Angkor Wat kami berjalan menuju Angkor Thom, melalui gerbang selatannya yg terkenal. Di dalam kompleks Angkor Thom kami pergi ke The Terrace of the Elephants, kuil Baphuon, kuil Bayon dan ke kuil Ta Phrom (Tomb Raider). Dari Ta Phrom kami pergi ke kuil Banteay Srei, yg berada sekitar 24 km di Utara kompleks Angkor Wat. Sekitar 45 menit perjalanan naik tuk tuk. Dari Banteay Srei kami balik ke kompleks Angkor Wat, melihat kuil Preah Khan sebelum kembalik ke Kota. Malamnya kami makan di Bugs Cafe yg hidangannya kebanyakan adalah serangga (ada yg bukan serangga kok di menu). Hari 4: Siem Reap - Gunung Phnom Kulen Kami berangkat jam 7.30 menuju bukit Phnom Kulen. Perjalannya sekitar 2 jam dari Kota. Tuk tuk hanya boleh dipergunakan sampai di kaki bukit saja. Dari tempat parkir tuk tuk kami naik sepeda motor ke atas. Kami dikenai biaya extra US$10, ini juga karena kurang negosiasi sama supir tuktuk. Rencananya sih pengen hiking, tapi ternyata ini lebih tempat piknik untuk orang lokal daripada tempat hiking. Kami sempat berenang di air terjun, selama sekitar satu jam. Karena perjalanan menuju puncak berdebu banget (baju, tas dan kulit sampai ganti warna), saya sarankan untuk naik mobil ke atas kalau memang ada niat main ke sini. Di sana kami juga makan siang (banyak penjual makanan) sebelum naik ke Preah Ang Thom (kuil Buddha tidur). Dan kami berjalan2 di sekitar sini dan telah melewati beberapa 'kuil' kecil2 yg dibangun di tengah2 alam liar. Turun dari gunung kami mampir ke Kbal Spean (Site of Thousand Linga) yg sebenernya gak terlalu bisa kelihatan karena ada di tengah2 sungai dan pinggiran sungai dibatasi oleh tali2. Dari Phnom Kulen kami kebali ke kota untuk ganti sebelum berjalan-jalan menikmati ke Night Market. Hari 5: Siem Reap Hari ini kamu berleha2 dan jalan2 di sekitar kota lagi. Melewati Royal Residence dan kuil2 di dekatnya, ke Angkor National Museum. Kemudian kembali ke arah penginapan melalui Wat Preah Prom Rath dan Psar Chas untuk belanja oleh2. Kami sempat makan di restoran Marum. Restoran ini adalah tempat pelatihan murid2 sekolah pramusaji dan juga charity organisation. Makanan-nya mengarah ke fushion and yg terkenal adalah tumis daging sapi dengan semut rangrang. Malamnya kami pergi ke Art Centre Night Market yg ada di seberang sungai. Dan jam 23.00 kami berangkat ke agen bus Olongpich untuk menaiki bus tengah malam menuju Phnom Penh. Tips: Beli tiket bus mendingan langsung di Siem Reap aja. Bukan hanya lebih murah (saya beli online US$10 dan penawaran di dekat hostel US$7), tapi agen bus ini agak susah ngurus tiket yg saya beli online. Si agen bus gak bisa buka daftar penumpang dari BookMeBus.com, jadi siangnya kami sempat panik karena pas ditelpon katanya nama kami gak ada di daftar penumpang. Sepertinya beli secara manual lebih efektif disini. Hari 6: Phnom Penh Kami sampai di Phnom Penh jam 6.00. Setelah menaruh tas di penginapan, kami berjalan kaki mengelilingi pusat kota Phnom Penh. Rutenya dari penginapan kami jalan menuju Central Market untuk sarapan. Ternyata jam 7 pagi itu pasar belom buka, cuma sedikit yg buka di bagian pasar basah dan makanan. Dari Central Market kami jalan menuju Wat Phnom dan National Library. Dari Wat Phnom kami mengarah ke sungai untuk membeli tiket Sunset Cruise di sungai Tonle Sap. Dari tempat tiket kami berjalan menyusuri sungai ke Royal Palace. Dari Royal Palace kami terus berjalan sampai Independence Monument sebelum kembali ke arah Royal Palace. Melewati Pagoda Botumvatey dan sampai ke National Museum of Cambodia. Harga tiketnya US$10, tapi lumayan menarik isinya. Dari National Museum kami kembali ke penginapan untuk check-in sebelum mulai jalan lagi ke dermaga untuk Sunset Cruise. Dari Sunset Cruise kami jalan balik ke hostel, melewati Night Market. Hari 7: Phnom Penh Hari ini saya pergi ke Royal Palace, harga tiketnya US$10 untuk orang asing. Di dalamnya agak mirip Royal Palace di Thailand dan di tempat utamanya (Royal Palace dan Silver Temple) gak boleh ngambil foto. Jadi foto2nya gedungnya aja. Dari sana saya pergi ke Central Market (naik tuk2 dari Royal Palace sekitar US$2) dan Pagoda Saravoan Techo yg berada di dekat hostel. Setelah itu kami berangkat menuju airport untuk kembali ke Jakarta, naik tuktuk sekitar 1 jam dan US$6. Total pengeluaran (oleh2, tiket pesawat dan akomodasi tidak termasuk): US$ 217 per orang Akomodasi: Siem Reap US$ 11 per kamar (2 orang) per malam. Phnom penh US$22 per kamar (2 orang) per malam. Harga makanan: di pinggir jalan 1 porsi US$1-2. di restoran sekitar US$5-9/porsi. Tuk tuk: Siem Reap, perhari sekitar US$40 (bisa turun lebih jauh lagi, soalnya ini peak season dan temen saya gak nawar ). Phnom Penh, dalam daerah 'kota' sekitar US$1-2. Menuju bandara US$6. Bus malam: US$10 (kalau beli langsung di tempat bisa US$7) US$ 1 = Riel 4000 Tips super extra: Credit Card Credit card lumayan tidak berguna di Kamboja. Saya cuma bisa pake karta saya pas makan di Marum (yg jelas ada di bawah naungan charity organisation international) dan saat beli tiket Angkor Wat. Lainnya, lupakanlah. Kemaren saya mau pake Master Card di toko souvenir yg lumayan mahal gak bias karena ada tanda 'Maestro' and 'Cirrus'. Jadi bawa cash. Dan kalau bisa paksa money changer untuk ngasih pecahan US$1 karena hampir semua makanan dan minuman US$1. Cuaca Tanahnya daerah Siem Reap itu Tanah terracotta yg halus. Jadi kalau musim panas dan terik kaya pas kemaren saya pergi itu, maka jalanan berdebu. Debunya lengket, halus dan warnanya kuning-merah. Nempel banget di kulit, baju dan rambut. Dan kalau musim hujan jadinya Tanah lempung yg nempel di sepatu dan licin. Saran saya, bawa masker kalau berangkat di musim panas, dan jangan pakai baju putih. Bagusnya pas musim hujan, volume turis turun, jadi bias ngeliat kuil2 tanpa rombongan manusia. Kalau teman2 ada yg perlu informasi lebih detail lagi atau mau minta itinerary/budget, boleh PM saya.
  6. 23/8/2017 Pagi ini sekitar jam 7, kami bertiga (sedangkan teman saya 1 lagi menuju Bangkok) akan menempuh perjalanan jauh menuju Siem Reap menggunakan bus ( harga 26 USD/person menggunakan Mekong Express). Busnya nyaman dengan komposisi tempat duduk 2-2. Kami diberikan 1 botol kecil air mineral dan 1 kotak kecil berisi 2 snack, roti dan keripik. Perjalanan terbilang lancar tanpa macet. Sekitar jam 10sampai di border vietnam-kamboja (Moc Bai/Bavet Border), cek imigrasi dan membayar 1 USD/person. Setelah itu bus sempat berhenti sekitar 15-20 menit di restoran besar. Kami pun akhirnya sempat makan nasi + ikan goreng+tumis sayur (80.000 vnd/person) karena mikirnya gak tau akan sempet makan dimana lagi. Ternyata ini keputusan tepat!!! Sekitar jam 1 siang, bus sampai di terminal bus Phnom Penh untuk berganti bus. Kami sempat ke toilet dulu. Kalau mau jajan disini sudah menggunakan usd untuk pembayaran. *tapi toiletnya gratis kok. Bus berangkat sekitar jam 2 menuju Siem Reap. Ternyata bus kali ini kurang nyaman dibandingkan yg sebelumnya, dari mulai tidur, bangun, ngobrol, tidur lagi, kok kayaknya belum sampai2. Pada akhirnya sekitar jam 8 malam, kami pun sampai di Siem Reap (fiuuuh akhirnya…). Di kantor bus ini, kami akan dijemput. Penginapan yang kami booking sudah termasuk layanan tuk-tuk untuk menjemput kami. Harga 2 malam untuk 2 kamar double bed adalah 39 usd (tanpa breakfast). Di email sebelumnya, kami dipindahkan ke hostel berbentuk dorm yang ada di pusat kota. Kami sih ok2 aja krn sudah ada pemberitahuan sebelumnya. Urusan pembayaran termasuk memesan tuk2 untuk Angkor Wat Tour juga kami lakukan di hostel tersebut. Bahkan pada akhirnya kami memesan sleeper bus siem reap-bangkok untuk malam hari esok. Harga Bus + tuk2 (71 usd/ 3 person, lupa rinciannya berapa2) Ternyataaaaa…kami tetap menginap di penginapan yang dipesan sebelumnya, yang sekitar 5 menit berkendara (untungnya masih diantar gratis). Penginapan ini berada di kompleks warga (yang cukup sepi kalau malam) jadi bentuknya semacam villa 2 tingkat. 2 kamar yang dipesan ternyata tidak berdekatan. Satu di lantai bawah, sedangkan yg 1 di lantai atas. Berhubung hp saya tidak bisa wifi (krn rusak), jadi saya meminta untuk 1 kamar berdua agar mudah berkomunikasi dan kami memilih di bawah, yang merupakan keputusan tepat (hohohoho). Malam itu kami tidur cepat karena jam 4 pagi sudah akan dijemput tuktuk menuju angkor wat (niatnya mau lihat sunrise yang gatot hahaha). Benar saja, pintu kamar pun diketuk jam 4 pagi, si abang Saron (driver tuk2) sudah menunggu kami. Perjalanan menuju Angkor Wat itu seru sekali, karena berpuluh2 tuk2 menembus gelapnya jalan (entah kenapa jalan menuju kesana gelap sekali krn minim cahaya lampu). Sekitar 15 menit sampailah kami di loket untuk membeli tiket harian seharga 37 USD/person (muahaaaal hiks). Menariknya saat membeli tiket, kita akan difoto (wajahnya aja) yang nanti akan ter-print di tiket masuk (jangan sampai hilang yaaah krn akan diperiksa sewaktu2 di beberapa Wat). Masih jam 5 dan gelap, tapiii sudah banyak wisatawan yang menunggu kemunculan matahari di balik komplek utama Angkor Wat. Sayangnya pagi itu cukup berawan sehingga kurang ok untuk dilihat. Menutup kekecewaan dan kelaparan (yaaa kami laparrr krn kmrn belum sempat makan malam), akhirnya kami memutuskan untuk makan di lingkup tempat makan terbuka yang ada di samping. Beberapa anak kecil dan orang dewasa bolak-balik menawarkan menu ke beberapa wisatawan. Salah satu yang tertarik adalah kami. Saya makan nasi goreng +ikan goreng +teh manis hangat, teman saya nasi goreng daging dan mie goreng. Per orang kena 5 USD. Mahal sih tapiii porsinya banyak dan rasanya cukup enak (mirip masakan wartegg indo), sehingga dapat bertahan sampai sore hehe. Setelah tenaga terisi, kami pun masuk ke kompleks utama Angkor Wat yang terkenal itu. Kompleks ini luas banget yaaa sampai2 kami bingung hahaha…sekitar 2 jam foto2 dan keluyuran. Pada dasarnya kami banyak istirahat, ketemu tempat teduh dikit lgsg deh duduk2 sekitar 15 menit. Semakin siang semakin panas dan gerah sekali. Setelah itu kami diantarkan Abang Saron ke beberapa tempat seperti Bayon, Ta Phrom (tempat syutingnya Tomb Rider itu lhoo), dll…banyak deh pokoknya. Disana banyak menjual kelapa muda yang enak dan menyegarkan sekali. Harganya 1 USD. Lumayan untuk menyegarkan badan. Sekitar jam 2 kami mulai lelah dan ‘bosan’ akhirnya kami meminta Saron untuk mengantarkan ke penginapan. Rasanya cuaca panas membuat kami cepat lelah. Sebenarnya ia menawarkan kami untuk ke pasar terapung, tapi ya karena sudah lelah dan ternyata pasar itu cukup jauh, kami pun menyerah pada ademnya kamar penginapan hahahaha. Benar saja, begitu sampai kami lgsg tertidur (perasaan tidur siang mulu ya trip ini). Sorenya kami menuju Old market untuk cari oleh2 dan juga ke Siem Riep Night Market untuk lihat2 suasana kota. Untuk makan malam, kami memutuskan makan masakan india habis sekitar 14.75 USD dengan menu yang besar dan banyak. Malam itu adalah malam terakhir di Siem Reap, karena setelahnya jam 1 malam kami akan menuju Bangkok menggunakan Sleeper Bus. Yaaa sekian FR edisi Siem Reap Kamboja. Silahkan komen dan tanya2 yaa kalau ada yg kurang jelas…happy reading!! NB : yang saya suka dari Siem Reap adalah orang2 lokalnya yang ramah. Mulai dari mba2 resepsionis hotel, driver tuk2 yang mengantar jemput di hotel, Saron si driver tuk2 angkor wat sampai penjual makanan mau menjawab pertanyaan kami dan senang bercanda. Walaupun kadang ada batasan bahasa tentunya :) Side Story : Saat menunggu jemputan tuk2 menuju kantor bus siem reap, teman saya yang sendirian di kamar atas bergabung di kamar bawah. Kemudian, dia mulai menyalakan tv sambil bertanya kepada kami “kalian tvnya berfungsi baik ga sih?” Karena kami belum mencoba, ya kami bilang gak tau. Terus dia berkata lagi “oooh kayaknya bener nih tvnya”. Saya mulai menangkap suasana ga enak dan bertanya “hmmm emang kenapa ka?”. Dia pun berkata “Nanti deh ceritanya kalau udah sampai Bangkok, jangan disini”. Kami pun menurut. Ketika menunggu antrian imigrasi masuk Thailand, saya kembali bertanya. Akhirnya dia pun mulai bercerita. Waktu malam pertama saat mandi, pintu kamar mandinya mendadak tidak bisa dibuka dari dalam. Dia pun sudah berusaha berkali-kali mencoba membuka, tapi nihil. Akhirnya dia memutuskan diam sejenak dan pasrah aja. Gak lama kemudian, ia coba lagi beberapa saat, akhirnya terbuka (hiiiii). Supaya tidak sepi, ia pun menyalakan televisi sebelum tidur. Saatnya terlelap, ia mematikan tv, eh gak lama kemudian tvnya nyala lagi dengan sendirinya. ya dia matiin lagi dong tapi kemudian nyala lagi daaaan berkali-kali sampai temen gw itu ngomong “udah dong gw mau tidur niiih” akhirnya tv itu mati tanpa nyala2 lagi. Untungnya temen gw orangnya berani, cobaaa kalo gw yg ada di posisi dia, udah pindah kamar kali hahaha :)))
  7. nashir

    0 Point Airasia Big

    Pernah ga? dapet Promo AirAsia ke Destinasi Impian tapi ga bisa dibeli dengan debit BCA gara-gara kursnya MYR (flightnya dari KUL) yang hanya bisa di bayar dengan credit card? AKU PERNAH *ngacung* Iyah sedih banget kan karna kebanyakan promo ke destinasi-destinasi impian itu start flightnya dari Kuala Lumpur, Malaysia. TAPI sekarang itu bukan kendala lagi buat aku, Karna tepat di hari pertama Promo AirAsia bulan Maret 2015, aku nerima kartu kredit AirAsia Big Card dari Bank CIMB Niaga YeYeYe. Setelah penantian yang cukup panjang karna tragedi jatuhnya pesawat AirAsia QZ850 akhirnya AirAsia meluncurkan lagi promo pertamanya di tahun 2015. Cuman karena ini hari minggu aku jadi gak bisa ke Bank, tadinya mau tanya tentang pengaktifan kartu kredit. Ya udah aku coba hunting-hunting dulu aja di airasiabig.com nemu lah beberapa promo seperti : Jakarta - Kuala Lumpur - Seoul, Korea cuma Rp 2.776.472 PULANG PERGI!!! Kuala Lumpur - Phuket 0 Big Point cuma 35 MYR one-way Kuala Lumpur - Macau 0 Big Point cuma 95 MYR Pulang-Pergi Kuala Lumpur - Palembang 0 Big Point cuma 35 MYR one-way Singapura - Phuket 0 Big Point cuma 34 SGD one-way Dan 0 Big Point lainnya, banyak lah coba cari aja :) Berhubung aku punya ticket untuk ke Johor Bahru dari Bandung untuk tanggal 3 November 2015 aku nyari terusan nya dari Kuala Lumpur, tapi gak mau kesitu-situ lagi percuma dong kalau beli nya ke SG lagi KL lagi Thai lagi Brunei lagi, Aku nyari rute yang lain dan dapet lah MACAU tapiii kalau ke MACAU bulan november ini aku gak yakin punya "uang saku" untuk bekelnya #hiks sedih,- setelah hunting-hunting lagi dapet lah dari Kuala Lumpur - Phnom Phen, Kamboja 0 Big Point + 35 RM one-way. FIX Booking ini heu akhirnya bisa juga ngetrip lebih jauh ke negara baru. Negara Asean ke 5 yang bakal aku datengin :) Tapi berhubung kartu kredit aku belum aktif aku tunda dulu bookingnya. Saved lah pokonya (: Senin, 23 Maret aku langsung ke Bank CIMB Niaga nanyain soal aktivasi kartu kredit. Setelah ngobrol panjang dengan CSnya katanya harus via telpon ke 14041, okelah aku telpon ke 14041 udah tersambung, udah ngasih tau nomer kartu kredit yang mau diaktifin #eh mati! abis pulsa sial... aku langsung cari konter, beli pulsa langsung telpon lagi katanya akan aktif dalam setengah jam nanti tinggal SMS untuk minta PIN ke 1418. Udah lebih dari setengah jam aku coba SMS akfitasi ketik "PIN[spasi]4 digit akhir no kartu kredit[spasi]Tanggal lahir-DDMMYYY" beberapa kali gagal terus, dari pulsa 25rb yang baru beli sampe abis (550/SMS). #Faak lah mau nelpon lagi ke CS pulsa juga udah abis, kemaren juga sama nelpon CSnya doang waktu minta dikirim kartunya ke rumah aja abis 25rb tinggal serebu. sedih lah mana uang teh pas-pasan,- Akhirnya aku cobain topup lagi pulsa pake Internet Banking terus aku cek SMS yang harus aku kirim ke 1418. DAMN! pantes aja dari tadi gagal terus ternyata aku salah masukin 4 digit akhirnya, ada yang terbalik haha #belegug untung aja di crosscek dulu sebelum kirim SMS lagi, dan akhirnya aku dapat SMS balesan karu kredit aku udah aktif dan dikasih PINnya. terus katanya Segera ganti Pin Anda di ATM CIMB Niaga terdekat dalam waktu 7 hari. Aku keluarin motor mau ke ATM CIMB Niaga yang di Jl. Riau belum setengah jalan, mikir ngapain jauh-jauh ke Jl. Riau, di Yogya sebelah piksi juga ada yah ATM CIMB Niaga, oh heueuh jadi weh ga jadi, balik lagi ke rumah naro motor (biar gak bayar parkir) wkwk. Udah diganti PINnya di ATM udah bisa dipake deh. Langsung balik lagi ke rumah ngecek lagi airasiabig.com ternyata masih ada promo di tanggal yang aku mau, heu syukurlah. Ini pertama kalinya mau bayar menggunakan Visa Credit Card, karna rute biasa dari Indonesia bisa debit dari BCA setelah sebelumnya baca buku panduan Bismilllah aku coba booking masukin card number danlainlain yang harus di isi, udah selesai gak lama... booking confirm, Yee jadi ke Kamboja. Aku cek email itinerary dari AirAsia udah masuk. Bisa dilihat sendiri Flight Guest KUL-PNH 0 MYR KLIA2 Fees 3 MYR Airport Tax 32 MYR Credit Card Processing Fee 8 MYR Total jadi 43 MYR Kalau lihat tagihan di kartu kreditnya sih jadi Rp 159.583 Beginilah kalau AirAsia lagi promo, EDAANN MANTAP. I Love AirAsia (:
  8. hobijalan2poto2

    Danau Yak Lom - Cambodia

    Siapa yang udah pernah ke Danau Toba? ternyata gak cuman ada di Indonesia danau kawah seperti danau toba. Di Cambodia ada danau kawah kayak danau Toba.. namanya danau Yaklom, tepatnya di provinsi ratanakiri. ditengah pepohonan lebat gitu ya.. kereeennn :) sekilas info, di ratanakiri ini masih sedikit sekali penduduknya. makanya geografisnya masih terlihat sangat alami dan belum terjamah.. penduduk di provinsi ratanakiri ini saja hanya 1% dari total keseluruhan penduduk di kamboja. ini entah gak ter-sensus atau emang sedikit banget. penduduknya emang masih tradisional banget. rumah adat penduduknya aja masih terbuat dari tumpukan jerami, ya mungkin mirip Honai (rumah adat papua)... dan gak sekedar rumah adat lho jalan2ers tapi masih banyak warga yg menggunakan rumah ini sebagai tempat tinggal.. di danau Yak Lom ini, banyak banget pengalaman menarik yang bisa jalan2ers dapetin. Mulai dari bertatap wajah sama hewan-hewan eksotis penghuni hutan belantara yang melindungi danau ini, jalan2ers juga bisa melihat lebih dekat betapa okenya alam kalau masih sangat tenang dan sejuk. Bikin relaks banget lho... keliatan dari fotonya biaya masuknya juga gak mahal, hanya $ 1,50 untuk wisata luar negeri gak terlalu mahal lah yaaa Nah kalo kesini, kamu HARUS cobain nyebur ke danaunya... ada semacam dermaga dari kayu yang memang difungsiin buat nyebur dan ngerasain sejuknya air di danau Yak Lom ini... asik kannn jadi kalo lagi berwisata alam, jangan lupa jalan2ers kunjungi danau Yak Lom ini juga :)
  9. Jalan-jalan ke luar negeri jika dari Indonesia memang banyak tujuan yang paling pas dengan kantong, seperti ke negara-negara tetangga dan sekitarnya. Anda bisa mengunjungi Malaysia, Singapura, Thailand, Filipina, Vietnam, atau Kamboja dan pilihan negara lainnya. Jika anda ingin mengunjungi negara yang tidak menjadi mainstream dalam pilihan wisata luar negeri, Kamboja bisa diperhitungkan. Banyak objek wisata yang ditawarkan di negara yang beribukota Phnom Penh ini. Salah satu objek wisata yang terkenal di kamboja ini adalah Candi Angkor Watt, monument pembantaian Khmer merah, dan lain sebagainya. Ada objek wisata menarik yang bisa menjadi alternatif pilihan berwisata anda selama di kamboja, yaitu wisata menyusuri pinggiran Desa Battambang dengan menggunakan alat transportasi unik yang disebut dengan norry. Battambang merupakan kota besar yang luasnya terbesar kedua setelah Phnom Penh, si ibu kota. Battambang memiliki banyak daya tarik yang membuat para turis ingin mencoba berkunjung ke kota ini. Untuk anda yang ingin mencari suasana pedesaan yang lebih alami, tenang, dan juga menikmati udara khas pedesaan, mari ke bagian pinggir Battambang. Anda bisa meminta supir tuk tuk untuk membawa anda menuju wisata Norry, kereta bamboo di Battambang. Kereta bambu, apa yang anda pikirkan pertama kali? Jika anda mengira kereta yang terbuat dari bambu tentu tidak salah. Kereta bambu di Battambang ini memang kereta yang terbuat dari rakitan bambu. Jika di sungai anda sering melihat getek, seperti itulah gambarannya kurang lebih. Mengapa disebut kereta? Karena transportasi ini berada di jalur kereta api. Jalur kereta api di pinggir Battambang ini adalah jalur kereta api yang saat ini sepi digunakan oleh jalur resmi kereta api di Kamboja. Rel yang terbentang panjang ini masih terlihat bagus sejak menjadi saksi sejarah perang sipil khmer merah pada tahun 1930 silam. Akibatnya, rel kereta ini tidak terpakai. Dengar-dengar, rel kereta yang menghubungkan Phnom Penh dan Battambang sejauh 280 km ini masih dilintasi kereta api resmi selama satu kali dalam seminggu. Jarangnya transportasi umum tersebut menimbulkan ide kreatif dari penduduk Battambang setempat. Warga akhirnya membuat satu moda transportasi alternatif sederhana yang bisa membantu mereka beraktivitas. Bamboo-bambu dirakit sehingga menjadi tempat duduk seperti bale dengan ukuran sekitar 4 x 2 meter dan mampu menampung sejumlah orang di atasnya. Bagian bawah diberikan roda-roda yang sesuai dengan lintasan rel kereta api dan dirakit sehingga bisa berjalan. Mesin yang digunakan pun sederhana, yaitu mesin pemotong rumput. Awalnya memang kereta bambu ini dibuat untuk membantu warga berpindah dari satu desa ke desa lainnya. Tapi lama kelamaan, fungsi kereta bambu ini berkembang menjadi objek wisata yang patut dicoba selama di Battambang, Kamboja. Banyak yang merekomendasikan untuk menjajal naik kereta bambu yang jarak antara tempat duduk ke rel hanya beberapa sentimeter saja. Wisata ini semakin terkenal dan jika anda ingin mencobanya, anda bisa membayar seharga $ 5 untuk perjalanan mengelilingi Desa Battambang ini. Perjalanan akan berlangsung kurang lebih 1 jam totalnya dengan jarak sekitar 10 hingga 20 kilometer. Saat anda naik di atasnya, anda akan mendapati satu supir atau masinis yang akan mengoperasikan mesin kereta bambu ini. Duduk manis saja di atas kereta bambu bersama penumpang lainnya. Si sopir akan menarik mesin dan bunyi bising tentunya akan terdengar. Nikmati perjalanan anda. Awalnya memang terasa mengerikan. Ini karena jarak antara kereta dan rel yang pendek dan tidak ada pengaman lainnya. Tapi anda akan bisa menikmati suasana alami pedesaan dengan hawanya yang sejuk. Pemandangan indah akan menemani anda sepanjang perjalanan. Kecepatan yang digunakan maksimal 40 km per jam jadi tidak terlalu cepat dan tidak terlalu lambat juga, bukan? Saat di tengah perjalanan, ada yang menarik, karena kereta bambu ini masih serba manual, maka saat anda berpapasan dengan kereta bambu lain dari arah berlawanan, anda akan berhenti sejenak dan salah satu dari kereta bambu tersebut harus ada yang mengalah. Artinya, salah satu kereta akan diangkat terlebih dahulu untuk mempersilakan kereta bambu lainnya lewat, menarik ya? Ada tempat persinggahan di mana di desa tersebut dihuni penduduk yang akan menjamu anda. Sejumlah snack dan minuman disediakan. Selain itu, disediakan juga toko souvenir yang bisa anda kunjungi untuk berbelanja oleh-oleh. Bagaimana, apa tertarik mencoba kereta bambu di Battambang, Kamboja ini?
  10. hobijalan2poto2

    Olympic Stadium - Phnom Penh

    Olympic Stadium lokasinya di persimpangan antara Sihanouk Boulevard dan Monireth Boulevard, jika anda menggunakan tuk – tuk (kendaraaan khas Phnom Penh, motor dengan kabin dibelakang untuk penumpang) minta aja buat dianterin ke Stad Oh-lim-peek (pengucapan untuk Olympic Stadium di Phnom Penh) Arsitektur Olympic Stadium ini dirancang oleh Van Molyvan, arsitek ternama di Kamboja. Olympic stadium merupakan bangunan di Phnom Penh yang tidak terlewatkan untuk dikunjungi wisatawan baik buat olahraga atau cuma liat2 aja karena arsitekturnya yang unik, cerita di baliknya sama suasana nyaman di sana. kalo pengen berenang datang aja pas pagi, soalnya udaranya masih sejuk dan air yang bersih juga bikin seger. selain renang juga masih banyak olahraga yg bisa dilakukan disini, ada track buat lari, lapangan sepak bola. lapangan tennis indoor juga ada lhoo dan berita paling bagusnya, Tidak dipungut biaya untuk dapat masuk ke dalam Olympic Stadium. hihihii jalan2ers pasti seneng kan kalo dapet yg gratisan :D
  11. Hallo semuanya, 10 hari yang lalu saya baru saja pulang dari Kamboja & Vietnam dan sebelum keburu lupa maka saya mau share soal itinerary & budget selama trip ini. Trip ini bermula dari impian saya untuk menjelajahi ASEAN & gayung pun bersambut dengan adanya promo Air Asia. Rute yang saya ambil Jakarta - Siem Reap - Phnom Penh - Ho Chi Minh City - Saigon - Jakarta, trip berjalan selama 7 hari dan saya pergi berdua dengan teman saya. Kami awalnya cukup stress juga setelah menghitung uang yang dibutuhkan untuk trip ini & sempet ada rasa untuk batalin tripnya aja. Well, akhirnya kami jadi berangkat juga & uang saku yang saya siapkan pun cukup, bahkan masih sisa 2 USD, 12.000 VND dan 4200 Riel Itinerary Hari ke 1 – 9 Nov 2016 : Berangkat dari Jakarta dengan Air Asia, transit di Don Mueang & nyampe di Siem Reap pukul 21.30 (gak ada perbedaan waktu di Kamboja & Vietnam). Hari ke 2 – 10 Nov 2016 : Keliling Angkor Wat sampe sore, malamnya kita naik sleeper bus ke Phnom Penh. Hari ke 3 – 11 Nov 2016 : Sampe Phnom Penh subuh, cuma sempet kunjungin Killing Field di Phnom Penh. Siangnya kita naik bus ke Ho Chi Minh City dan sampe di HCMC pukul 23.00. Hari ke 4 – 12 Nov 2016 : Ke Chu Chi Tunnel naik bus umum, pulangnya shopping di distrik 1. Hari ke 5 – 13 Nov 2016 : War Remnant Museum, Reunification Palace, Cathedral, Saigon post office dan Benh Tanh market. Sorenya kita naik bus ke airport & flight ke Hanoi. Hari ke 6 – 14 Nov 2016 : Ikutan tur ke Hoa Lu & Tam Coc sampe sore dan pulangnya jalan-jalan sekitar Hoan Kiem Lake. Hari ke 7 – 15 Nov 2016 : Pulang ke Jakarta dengan flight siang dan sampe Jakarta pukul 19.30. Budget Sebagian budget yang keluar ditrip ini dibeli dengan hutangan credit card kurs USD saat berangkat masih Rp. 13.125 dan kita sama sekali gak nukerin VND di money changer Vietnam. Kurs USD ke VND di money changer Vietnam saat itu berkisar dari 22.100 - 22.200 dan beruntungnya kita saat di hostel HCMC ketemu traveler senior dari Thailand yang mau tuker USD dengan kurs 22.500 *happy banget* Untuk bayar hostel selama di Vietnam kita pake USD dan beberapa kali tarik tunai dari ATM (kurs 1 VND = 0,64 IDR) 1. Dibayar pake CC : Rp. 3.120.765 Air Asia (CGK – REP) : Rp. 845.000 (harga promo, beli bulan Maret 2016) Sleeper bus (Siem Reap – Phnom Penh) : Rp. 210.000 (tiket 15$ + processing fee 1$) Bus ke HCMC : Rp. 125.737 (tiket 9$ + processing fee 0,58$) Vietjet Air (HCMC – Hanoi) : Rp. 373.035 (tiket with no baggage 529.000 VND) Tiger Air (Hanoi – CGK) : Rp. 1.566.993 (bukan harga promo, beli bulan April 2016 : 119.39$) 2. Dibayar cash pake uang saku : Rp. 1.974.706 Kamboja Airport pick up : 3,5$ = Rp. 45.938 (Harga 7$ per tuktuk, sharing berdua) Hostel Siem Reap : 4,8$ = Rp. 63.000 (Harusnya bayar 6$/pax/malam, tapi lagi dapet promo dari hostelworld) Sewa tuktuk ke Angkor Wat : 9$ = Rp. 118.125 (Harga 15$ + 3$ untuk sunset trip, sharing berdua) Makan Siem Reap : 16,5$ = Rp. 216.562 (3x makan, beli cemilan & air mineral) Tiket Angkor Wat : 20$ = Rp. 262.500 Souvenir Angkor Wat : 2$ = Rp. 26.250 (Kaos 3$ dapet 2, sharing) Sewa tuktuk ke Killing field : 5.5$ = Rp. 72.188 (Harga 10$ per tuktuk + 1$ tips, sharing berdua) Makan Phnom Penh : 5$ = Rp. 65.625 (Makan siang, cemilan & air mineral) Tiket Killing Field : 6$ = Rp. 78.750 Vietnam Beli sim card lokal : 50.000 VND = Rp. 32.000 (Harga 100.000 VND, sharing berdua) Makan hari pertama : 91.500 VND = Rp. 58.560 Bus ke Chu Chi (PP) : 26.000 VND = Rp. 16.640 Tiket Chu Chi : 90.000 VND = Rp. 57.600 Souvenir Chu Chi : 15.500 VND = Rp. 9.920 Hostel HCMC 2 malam : 277.200 VND = Rp. 177.408 (Harusnya bayar 7$/pax/malam, tapi lagi dapet promo dari hostelworld) Makan hari kedua : 79.500 VND = Rp. 50.880 Bus ke Airport : 20.000 VND = Rp. 12.800 Tur Hoa Lu – Tam Coc : 649.000 VND = Rp. 415.360 Hostel Hanoi 2 malam : 8$ = Rp. 105.000 (Harusnya bayar Rp. 80.000/pax/malam, again ini dapat promo hostelworld) Dinner & jajan : 115.000 VND = Rp. 73.600 Tips tur Tam Coc : 25.000 VND = Rp. 16.000 Semoga rincian budget dari saya ini bisa ngebantu untuk traveler yang mau ke Kamboja & Vietnam. Cerita soal jalan-jalannya bakal saya post di blog.
  12. chacha11

    Backpacker Vietnam dan Kamboja

    Mo nanya-nanya yang punya pengalaman ke Vietnam sama Kamboja Taun depan punya rencana menjelajah 2 negara ini selama 5 hari, ada yang punya masukan tempat-tempat yang perlu dikunjungi disana... Kalo ada yang punya rencana dan waktunya pas kali aja bisa barengan Liburan edisi Tiket udah dapet : 23 Sept Surabaya-Kuala Lumpur 24 Sept Kuala Lumpur-Ho Chi Minh 29 Sept Siem Reap-Kuala Lumpur 1 Oktober Kuala Lumpur-Surabaya Planning dari Vietnam ke Kamboja lewat darat naik bus... Buat itin masih belum pasti coz berangkat masih lama jadi cari temen sama info dulu tentang disana Kalo pengennya di Vietnam ke Mui Ne sama Dalat, keliling bentar di Ho Chi Minh ntar lanjut ke Royal Place di Phnom Penh, Angkor Wat plus Angkot Tomb di Siem Reap. Untuk perjalanan jauh cari yang bus malam, gambaran perjalanannya masih absurd hehehe kalo ada yang kasih masukan boleh banget... CP Line : chacha_pinpin
  13. Halo, tak bosan2 saya mencari temen dari forum ini. join to my next trip 23-29mei 2016 rute CGK-KUL-HO CHI MIN phnom pen- siem reap-bangkok-SUB TIKET PROMO AA gak pake mahal CGK - Kul 23mei Kul - ho chi min 23 mei dari ho chi min ke pnomphen,siem reap n bangkok via darat. pulang dari bangkok lsg k sby, sejauh ini sdh 12 org yg fix tiket. yg mau gabung ayook d tunggu.. Kalo aja mas @deffa mau gabung. ato mau ikut next teip saya? Febuari : 15-25 bangkok,phuket,krabi,hatyai,melaka,penanf,kl Maret : 8-12 sin,kul,myanmar mei : 23-27 vietnam,kamboja,bangkok okt : 18-27 korsel all next trip saya sdh fix tiket, yg mau join hayuuk!! lsg line saya aja: shevarea20
  14. hobijalan2poto2

    Royal Palace - Phnom Penh, Kamboja

    Semua wisatawan dari berbagai dunia gak bakal melewatkan Royal Palace kalo ke Phnom Penh. Keindahan utama muncul dari Silver Pagoda dan Throne Hall di Royal Palace.Tempat tinggal raja dan ratu yang berada di tepi sungai Tonle Sap dan Mekong ini menjadi salah satu destinasi nomor satu di Phnom Penh. jadi kalo ada kesempatan ke phom penh jangan dilewatin ke royal palace. selain bangunannya yg megah dan yg pastinya bagus banget buat foto2, nilai sejarahnya juga tinggi ada yg pernah kesini? share dong foto2nyaa.
  15. hobijalan2poto2

    pasar rusia di kamboja

    Lokasinya di Phnom Penh, kota terbesar di Kambojaa. namanya Russian Market atau biasa disebut Pasar Toul Tom Poung kenapa kok disebut sbg russian market, karena dulunya awal pasar ini terbentuk, banyak sekali ekspatriat (warga negara yang telah meninggalkan kewarganegaraannya) Rusia yg udah menetap di Kamboja belanja disini.. Bagi anda yang suka berlibur dan berbelanja serta menemukan barang – barang bagus dengan harga terjangkau, (siapa yah yg gak seneng barang bagus n murah meriah) Russian market bikin lupa waktu. Apapun yang anda inginkan ada disini baik souvenir atau buat dipake sendiri, bahkan penjahit untuk membuatkan anda baju dengan kain-kain yang berkualitas tersedia di Russian market. yah mungkin kayak pasar beringharjo kalo di Jogja, atau mungkin Pasar Tanah abang kalo di Jakarta mungkin yaa... tapi kalo disini komplet plet plet Untuk hasilnya? Jangan ragukan lagi! Mau belanja pakaian, tas, sepatu, kain, barang – barang antik, perhiasan, perak, music dan sebagainya? Pasti Russian market yang dipilih menjadi tujuan belanja anda. Sempat atau tidak, disempetin deh ke sini!
  16. Salah satu tempat yang jangan dilewatkan kalo lagi di kota Phnom Penh adalah Tuol Sleng Genocide Museum. mengunjungi Tuol Sleng membuat para pengunjung menghargai pada makna kehidupan. Tuol Sleng adalah tempat pembantaian masyarakat Kamboja pada tahun 1975 – 1979 rezim Khmer Rouge. Sebagian besar tahanan akan mengalami eksekusi di Killing Fields di Choeung Ek. Masih terdapat sel – sel serta foto – foto para tahanan sebagai gambaran akan masa lalu sejarah Kamboja yang kelam. kalo liat foto2nya bawaannya udah serem sendiri sih, ya mungkin mirip2 lawang sewu di SEMARANG yg bekas pembantaian penjajah jepang. dan mungkin juga disini rada2 mistis juga, yah namanya bekas lokasi pembantaian. pasti serem deh bawaannya. hehehe ada yg pernah kesini? bawa 'oleh-oleh' foto gak? foto hantu mungkin hehehe
  17. hobijalan2poto2

    Olympic Stadium - Phnom Penh

    Olympic Stadium lokasinya di persimpangan antara Sihanouk Boulevard dan Monireth Boulevard, jika anda menggunakan tuk – tuk (kendaraaan khas Phnom Penh, motor dengan kabin dibelakang untuk penumpang) minta aja buat dianterin ke Stad Oh-lim-peek (pengucapan untuk Olympic Stadium di Phnom Penh) Arsitektur Olympic Stadium ini dirancang oleh Van Molyvan, arsitek ternama di Kamboja. Olympic stadium merupakan bangunan di Phnom Penh yang tidak terlewatkan untuk dikunjungi wisatawan baik buat olahraga atau cuma liat2 aja karena arsitekturnya yang unik, cerita di baliknya sama suasana nyaman di sana. kalo pengen berenang datang aja pas pagi, soalnya udaranya masih sejuk dan air yang bersih juga bikin seger. selain renang juga masih banyak olahraga yg bisa dilakukan disini, ada track buat lari, lapangan sepak bola. lapangan tennis indoor juga ada lhoo dan berita paling bagusnya, Tidak dipungut biaya untuk dapat masuk ke dalam Olympic Stadium. hihihii jalan2ers pasti seneng kan kalo dapet yg gratisan :D