Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'kepulauan seribu'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 17 results

  1. Obyek wisata pulau seribu ini sudah happening dari jaman dulu, tapi saya belum pernah kesana walaupun deket dari bandung. Maklum mikirin duit kuliah aja udah berat apalagi mikirin duit buat jalan-jalan (sebenernya kalau niat sih bisa-bisa aja nabung buat backpackeran). Mumpung sekarang sudah kerja, jadi ada kesempatan untuk jalan-jalan (khususnya kalo ada dinas), dan karena forum ini namanya jalan-jalan, jadi field reportnya gak terbatas hanya yang ala backpackeran. 24 Oktober 2014 tiba-tiba disuruh dinas ke jakarta, pucuk dicinta ulam pun tiba, yang artinya ongkos ke jakarta pulang pergi dan hotel dibayarin kantor. langsunglah kepikiran buat main ke Pulau Seribu. tadi niatnya mau aja go show langsung sendirian, tapi setelah browsing-browsing dan dipikir-pikir repot banget harus ngurus sendiri dengan banyaknya penawaran travel yang kalo dihitung-hitung sudah sangat terjangkau (kemarin saya bayar 330rb saja). Banyak banget pilihan wisata pulau di Kepulauan Seribu, dari Pulau Onrust, Pulau Harapan, Pulau Pari, Pulau Pramuka, Pulau Tidung, dll. Saya karena baru pertama kali ke sana jadi mutusin buat sambangin Pulau yang paling mainstream aja dulu yang temen-temen saya sudah banyak kunjungi yaitu Pulau Tidung, jadi kalau ada ajakan maen dari temen-temen lain jelas pasti mereka ngajaknya pulau selain Tidung yang artinya kesempatan jelajahin pulau lainnya. Sebelumnya saya mau cerita proses nyari travel agent di internet dulu nih, soalnya kemaren sempet di salah satu travel agent, udah daftar masuk-masukin biodata trus transfer DP 200rb , eh taunya kasih kabar lewat sms dianya bilang kuota udah penuh dan ga nerima lagi. Akhirnya DP ditransfer balik dikurangi biaya transfer, awalnya mikir ini travel nipu soalnya sampai harus di sms berkali-kali selama 2 hari baru akhirnya ditransfer balik. Syukurlah yang penting gak ketipu. Jadi buat temen-temen mendingan pastiin dulu kuota dari travel agent sebelum main transfer-transfer DP, dan pastikan pakai travel yang terpercaya info dari temen yang udah pernah pengalaman. Kembali ke topik, acara dimulai dengan janjian kumpul di pom bensin Muara Angke jam 06.00, saya berangkat dari hotel Avissa daerah Karet pendurenan naik taksi jam 05.00, tadinya ngerasa kalo berangkat terlalu kepagian, tapi ternyata oh ternyata jalan pas mau ke jembatan/gerbang Muara Angke macet, dan saya baru tau ternyata wisatawan yang mau ke pulau seribu buanyaknya minta ampun dah (kalau dari cerita guide sih kemaren itu lebih 1000an orang, sebagian banyak yang dateng agak siangan gak dapet kapal buat nyebrang dan harus nunggu sampe sore). Karena gak tenang takut terlambat (sebenernya sih gak tenang liat argo taksinya ), saya langsung jalan kaki aja soalnya liat di google map udah deket banget ke jembatan. Dari jembatan Muara Angke ke pom bensin sebenernya deket banget tapi rintangan banjir dari selokan pasar ikan yang bikin males, kondisi jalannya parah dan bau. Jadi saya saranin sih naek oplet atau odong-odong entahlah apa namanya itu, muat buat 10an orang, cukup bayar 5rb. Tapi kalo kalian mau nekat ya silahkan pake sendal terabas banjir, bisa langsung cuci kaki di toilet pom bensin. Di pom bensin ternyata penuh banget sama orang-orang yang mau nyebrang ke pulau seribu juga, dan memang jadi tempat janjian dengan berbagai travel agent. dan rata-rata pada nelpon celingak celinguk nyari-nyari guide masing-masing. Akhirnya saya bisa ketemu Ipunk, sang guide bermuka punk berkaos pink (pake pink biar gampang dikenali pas ketemuan, tapi warna lain juga bisa juga kelesss ) dan akhirnya berkumpullah kita bertemu 10 orang lain satu travel agent yang dalam waktu 36 jam kedepan selalu bareng-bareng. Kita semua langsung menuju perahu, awalnya saya pikir bakal naek perahu yang ukuran kecil yang cukup buat kita serombongan 10 orang, taunya perahu buat rame-rame buat diisi seratusan orang. Jadi siapa cepat dia dapat posisi yang strategis, sayang banget kmaren perahu udah lumayan penuh, jadi kebagiannya posisi di samping perahu. Kalau mau go show sendirian tanpa lewat travel, biaya naek perahu ke Tidung kena biaya Rp. 35.000, kalau ke pulau Harapan biaya Rp. 40.000. Awalnya tadi mau nekat naek ke atap biar dapet tempat lebih luas dan berasa naek yacht , tapi dipikir-pikir perjalanan bisa 2-3 jam dan pasti nanti kepanasan. dan memang bener, gini nih nasib yang nekat naek di atap. mateng dan kering udah kayak ikan teri di jemur, tinggal digoreng aja Akhirnya melalui perjalanan cukup panjang, sampailah kami ke dermaga pulau seribu, disana langsung ketemu guide satunya lagi yang warga tidung, langsung jalan kaki menuju ke tempat perisitrahatan terakhir dimana kami bakal tidur rame-rame. dan jangan berharap terlalu tinggi untuk biaya travel 330rb, karena rumah yang disediakan tidak dipinggir pantai, tapi masuk ke gang-gang dan ukuran rumahnya kecil banget, sekitaran 5 x 4 meter terdiri dari 2 kamar dan 1 kamar mandi, 1 televisi, 1 dispenser, dan 1 colokan (untungnya disediakan ekstension colokan buat rame-rame ngecharge handphone, di Tidung ini provider yang ada sinyal cuma IM3), setelah kita simpan barang, akhirnya kita ngobrol-ngobrol kenalan sesama pelancong sambil nunggu jam makan siang. Untuk makan siang kita berbagi sama-sama menunya ada sayur asem, cumi goreng, tempe. . Setelah istirahat, makan, sholat. Acara selanjutnya acara bebas karena jadwalnya snorkling sekitaran jam 2an, masih nunggu matahari biar gak terlalu terik. Sebagian memilih tidur-tiduran istirahat, saya dan sebagian lainnya memilih jelajahin tidung naek sepeda (sepeda sudah disediakan travelnya). Mulai jelajahin lewat jalan utama dari ujung tidung ke ujung satunya lagi yang terkenal dengan jembatan cinta dan pulau tidung kecil. ternyata tidung gak gede-gede amat, naek sepeda dari ujung ke ujung kayaknya gak sampe 15 menit. Setelah puas sepedahan sambil liat laut sepanjang jalan tidung, balik ke rumah (pastikan dulu hapal buat balik ke rumah yak sebelum jalan-jalan, soalnya masuk-masuk ke gang. kmaren sempet kesasar bingung nyari-nyarinya ). Akhirnya, waktu untuk snorkling pun tiba, kita semua langsung bersiap pasang lifejacket dan snorkling rame-rame sepedahan menuju dermaga lampu delapan (karena disana ada tiang buat penerangan dermaga jumlahnya delapan, gak penting banget yak saya ceritain ). Disana kita naek perahu kecil bareng satu rombongan lainnya, perahu sudah disediakan agen travel tanpa harus bayar-bayar lagi. Oh iya, jangan lupa bawa botol minum yah, harga air minum cukup mahal di dermaga sana. Setelah berlayar kurang dari setengah jam sambil melihat jembatan cinta dari jauh, akhirnya kita nyebur di spot snorkling (lupa namanya) buat menikmati indah terumbu karang dan ngasi makan ikan-ikan pakai roti gopean , sayang banget arus ombaknya lagi kurang bersahabat, jadi terumbu karang kurang jernih. overall cukup menyenangkan, sambil snorkling juga guide bawa kamera underwater buat kita foto-foto. Puas kecipak kecipuk di lautan, kita balik ke Tidung buat ngejar sunset di pantai. dan sekali lagi cuaca kurang mendukung, mataharinya bentar aja keliatannya ketutup gara-gara si komo awan lewat. Puas duduk-duduk di pantai, balik ke rumah buat solat magrib dan mandi-mandi. Lanjut dengan makan malam menu sea food yang maknyus dengan konsep sama seperti makan siang, lesehan makan rame-rame. Puas mengisi perut, kita lanjut nongkrong ngobrol ngopi-ngopi sambil diiringi musik genjrengan gitar maut si ipunk guide bermuka rambo tapi berhati rinto (jago banget maen gitarnya, spesialisasi doi maen musik spanyol, dan berkat dia saya jadi tau lagu-lagu los lobos dan lagu berjudul pepito ). Selain makan malam, agen travel juga menyiapkan kegiatan barbeque bakar-bakaran ikan buat kita semua. Tapi karena kita sudah capek seharian maen air, akhirnya minta ikan yang udah matengnya aja (emang dasar udah pada males aja buat bakar2an, pengennya langsung hap aja ). Akhirnya jam 10 malem, ikan porsi besar hasil barbeque tersaji buat kita bantai ramai-ramai. #puasbanget mengingat kita cuma bayar paket wisata 330rb doang. . Hari minggu kita bangun subuh, setelah solat langsung ngacir ke jembatan cinta. Nyampe sana langsung pada narsis2an, nyari pose paling oke buat bekel pulang. Agak sedikit kecewa setelah lihat jembatan cinta ini untuk pertama kalinya, ternyata sudah dibeton, tidak seperti dulu yang masih pake kayu-kayu. Jadi tidak menarik lagi jembatannya. Setelah puas nikmatin semilir angin dari jembatan, makin siang makin banyak orang berdatangan (bertongsis sepanjang jembatan dan mulai tidak kondusip ). Sebagian lanjut dengan ikut water sport banana boat dll (kalau yang ini bayar lagi sendiri2). Setelah puas saya nongkrong di warung2 pinggir laut ngopi2 sambil makan gorengan. Selesai itu packing-packing, transfer foto-foto dari kamera underwater si ipunk, makan rame2 lagi, langsung ke perahu tujuan Muara Angke. Kali ini dapet perahu masih kosong, jadi bisa dapet spot terbaik di belakang kapal. dan sampai Muara Angke semua wisatawan diturunkannya tidak di tempat dermaga awal keberangkatan tapi di tempat yang agak jauh lagi (kayaknya ini memang disengaja buat bisnisnya oplet/odong, karena disana sudah berjejer oplet/odong2 buat nganter ke jalan raya, jarak ke jalan raya jauh dan lewat pasar-pasar yang jalanannya banjir, jadi saya saranin ya terpaksa naek oplet dgn biaya 10-15rb.) Bonus, foto si ipunk guide kita yang kece dan melankolis :
  2. Pulau Bira Besar merupakan pulau yang berada pada gugusan Kepulauan Seribu yang secara administratif termasuk dalam wilayah kelurahan pulau kelapa, kecamatan kepulauan seribu selatan, Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu provinsi DKI Jakarta yang mempunyai pantai yang indah dengan air laut yang bening serta pasir putihnya disini merupakan tempat atau trek wisata bagi wisatawan yang menginap di pulau bira kecil , letak pulau ini berdekatan dengan Pulau Bira Kecil, Pulau Papa Theo, Pulau Pelangi, Pulau Kayu Angin Bira, Pulau Kuburan Cina, dan Pulau Genteng. Ngomong-ngomong Pulau Seribu tepat minggu kemarin Tanggal 5 dan 6 Maret 2016 saya merencanakan untuk Visit Pulau Seribu ini. Awalnya tidak ada plan untuk menghabiskan akhir pekan dengan jalan-jalan. Karena biasanya Weekend selalu diisi dengan rentetan Drama Korea. Entah kenapa seminggu sebelum berangkat ke Pulau Seribu, isen-iseng otak atik hp dan masuk Club wisata traveling yang ada disalah satu media social. Kebetulan salah satu dari anggotanya Open Trip ke Pulau Seribu ini. Awalnya ragu karena takut tipu-tipu setelah di cek ternyata tidak, mereka jg ada komunitas Adventure lainnya. Setelah daftar untuk Join saya pun mengajak Teman di Komunitas Jalan2.com yang di bantu oleh kang @deffa kemarin. Dapatlah satu teman lagi dari komunitas ini yg tinggal di bandung untuk Kuliah. Waah ga nyangka ternyata satu wilayah sama kang @deffa PULAU BIRA BESAR – Kepulau Seribu , gak nyangka yah Pulau Seribu buanyaak pulau yang belum saya kunjungi. Yang saya tau Cuma Untung Jawa, Tidung, Pari, Semak Daun dan Harapan. Kenapa saya join utk ke Bira? Karena dari namanya sudah asing banget, jarang orang bicara tentang pulau ini. Di pikiran saya “pasti belum banyak orang yang tau tentang Bira” dan “pasti pualunya masih perawan” (heleeh opo toh). Ohia, Pulau Bira ini dibagi menjadi 2 yakni Bira Besar dan Bira kecil katanya yang kecil itu mash belum boleh jadi tempat wisata (kata TL nya loh). Karena saya ikut trip yang ala-ala harga pelajar, untuk ke Pulau Bira ini saya ambil harga Ekonomis via Pelabuhan Kali Adem yang dulunya mungkin bekas Pulau Muara Angke. Kali Adem ini lebih tertata rapih dan mempunyai ruang adminstrasi. Kalo kemarin di Pelabuhan Muara Angke yang terlihat orang-orang yang bercecer kesana kemari tanpa ada panduan. Jalannya pun sudah bagus, semua sudah di Plur atau di apain lah gitu semacamnya hehe PELABUHAN KALI ADEM Perjalan via Kali Adem ditempuh dengan waktu 3jam 30menit (kurang lebih) sedikit kecewa si yah, kerena kapal yang kemarin saya tunggangi itu telat berangkatnya. Perkiraan saya kapal berangkat paling telat jam 07.30 ternyata diluar ekspektasi, kapal baru menyalakan mesin jam 08.30 karena ada romobongan yang belum naik. Hmmm, denger-denger si rombongan dari mexico yang 3bulan sekali selalu adain acara di Kepulaun Seribu. Gara2 robmongan itulah jadi telat Pukul 08.45 kapal berangkat, sampai di pulau harapan 12.30 deh kalo ga salah. Nah dalam hati bertanya Tanya. “kok di turunin di Harapan? Tujuan saya kan ke Bira bukan ke Harapan” tanpa alasan apapun saya diam hanya mengikuti teman-teman yang saya kenal di Club itu karena saking lelah dan panasnya siang-siang bolong masih di kapal. Pas turun dari kapal, ternyata saya di arahin untuk bertemu TL nya. Dan ternyata melanjutkan perjalanan untuk ke Bira, ternyata saat turun di Harapan itu hanya transit kapal, dari kapal gede turun ke kapal kecil. Melanjutkan perjalanan laut lagi kurang lebih 20 menit dr Harapan ke Bira. Sedikit lega dan bisa napas, akhirnya keluar dari kapal besar dan bisa menghirup wangi wewangian air laut. Kapal yang saya tunggangi dari Kali Adem menuju Harapan namanya Garuda Di Dadaku kapalnya gede, ada bangkunya, dan dibagi 2tempat diatas dan di bawah. Kalao yang di bawah Full Music gatau deh ada kipas anginnya atau engga. Kalo yg diatas sisi pojoknya depan dan belakang ada kipas anginnya. Dan di pinggir badan kapal jg ada jendela yang terbuat dr fiber. Yaaa better dari sebelumnya hehe.. saya ga foto kapal yg kemarin saya tunggangi tp sebagai contoh ada kapal yang mogok dan di geret make tali dengan kapal Garuda yang saya tumpangi kemarin. KAPAL YANG MOGOK / SERUPA DENGAN KAPAL GARUDA DI DADAKU TRANSIT DI HARAPAN INI PERAHU YANG MEMBAWA SAYA KE PULAU BIRA BESAR Setelah menempuh perjalanan 20menit dari harapan sampailah di Pulau Bira Besar Aseeeeli gak nyangka bener-bener sepi nih pulau kalau dibandingkan dengan Pulau Tidung dan Harapan yang sebelumnya saya lihat.. PULAU BIRA BESAR Sesampainya di Bira, saya dan teman-teman langsung makan siang dan dikasih waktu untuk istirahat sejenak. Kesan pertama yang saya lihat di pulau ini “serem, takut, ngeri, sunyi, gelap, indah, bagus, kerennnnn” wah pokoknya campur aduklah.. FYI : listrik akan nyala sekitar jam 6sore dan padam sekitar 9pagi. semua tempat penginapan saya lihat bentuknya sama dan hamper semuanya yang saya lihat tidak terawatt dan Non Ac. Bahkan tempat semacam adminnya pun sudah usang. Saya tida foto karena tempatnya terlalu seram haha (buat ku loh ya). Tapi ya di piker-pikir Cuma 2hari jadi anggap saja angin berlalu hehe yang penting liburan… Setelah ganti kostum siaplah kami untuk bertemu dengan ikan-ikan kecil yang menggemaskan. Spot yang pertama di Pulau Putri, hmmm agak kecewa dengan Ikan-ikan disana (pulau putri) karena warnanya gak cantik-cantik. Yaa tapi tetap menikmati hehe Mungkin kalao bisa di vote, ikan dan saya masih cantikan saya hahha, karena ikannya kurang terang. Atau mungkin datangnya saya kemarin ikannya pada kabur semua yah, karna tau biang ikan mau datang Untuk spot yang kedua di Pulau Perak Setelah puas bermanja dengan ikan, kami pun diampiri ke tempat jajan buat isi perut karena berjam jam berendam. Apa ya namanya lupa, gak jauh si dari tempat snorkeling yg kedua, disana ada pop mie, teh manis, kopi, gorengan plus minuman yang dingin pun ada. Hmmm, saran aja yah cari aman kalo emg laper banget mendingan makan pop mienya, karena gorengannya gak ada rasanya tapi gak ada menu lain sih selain makanan berdua itu haha… Disana saya membeli Pop Mie dan Big Cola, karena harga minuman di pukul rata Sambil makan dan menunggu baju kering, kata TLnya kita menghabiskan waktu disini dengan menikmati sunset dan nunggu listrik nyala di Pulau Bira, disana kalian bisa main Banan Boat dan Donat. Saya ambil Donat karena kalo ambil banana nnti ribet naiknya lg kalo di jatohin dan suka parno sendiri kalo di tenggelemin (dijatohin) di tengah laut, takut di film2 yang tiba2 ada ikan hiu keluar haha *korban film* Setelah menyantap popmie, bermain spot air lainnya dan menikmati sunset. Waktunya kembali ke Bira Besar dengan kapal mini andalan yang kapasitas kurang lebih 15org. Aktifitas dimalam hari gak terlalu banyak karena sudah cape dengan 2x snorkeling tadi, dan setelah menyantap makan malam. Sekitar pukul 09.00 malam TL memberikan kami Lampion yang bisa terbang. Apa itu namanya saya tidak tahu, yang saya tau lampion itu katanya kudu di coret2 yang coret2annya berisi keinginan kita dan konon katanya nnti keinginan kita bisa terwujud. tapi kan niatnya buat main air dan senang2 jadi gak kepikiran utk bawa ATK haha, terbanglah lampion itu tanpa coret2an yang ada hanya cuap2an dari kita wkwkw .. Setelah bermain lampion tepat waktunya untuk istirhat, karena hanya 2d1n. Ohia tak lupa acara BBQ ala-ala anak pantai, tp karna kami anak-anak manja, jadi BBQ sudah siap santap tanpa perlu repot2 membakar sndiri. Tepatnya si Bakaran ikan Plus tambahan sosis. Karna saya tidak suka ikan, jadi apa daya Cuma makan sosis aja. kegiatan hari terahir cuma foto2 cantik di pulau. Saya gatau namanya dan lupa kemarin sudah dikasih tau jg namanya. Pulaunya kecil, kalau kita berkeliling Cuma 10menit lah (tanpa foto2) ya.. nah harga minum disini lebih murah, saya badingkan dengan tempat jajan kemarin sehabis snorkeling. lebih murah 2rb rupiah(lumayanlah) Dan siappp kembali ke Jakarta mencari sebutir berlian yang ditukar dengan jalan2 hahah.. Sama seperti kita berangkat sebelumnya, kapal yang kita tumpangi untuk pulang pun berada di pulau harapan. Jadi karena jam makan siang, kami sepakat untuk isi perut dlu sm teman2. Kantin di pulau harapan cukup rapih dan bersih. Makanannya juga ga satu menu (ikan) , disana ada pecel ayam, sambel, tumis kacang panjang. Ya makanan warteglah hehe, tp saya ujung2nya Indomie plus telor. Haha soalnya itu menu gak bakal kecewa sama lidah Sekian liburan Indie ku, semoga membantu dan bermanfaat. Trims…. BIAYA PENGELUARAN : Ø Open Trip Pulau Bira : 450.000 Ø GrabCar Kemayoran – Kali Adem PP : 140.000 Ø Peron : 2.000 (dikalikan 2) Ø Pop Mie : 10.000 Ø Minuman (Big Cola/Aqua/Teh Pucuk) : 10.000 Ø Gorengan : 2.000 Ø Water Sport : 35.000 Ø Indomie + Telur : 10.000
  3. Akhirnya setelah melakukan persiapan selama satu bulan untuk jalan jalan ke pulau pramuka dan pada tanggal 28-29 januari 2013 saya pun melakoninya. Coba bayangkan saya berangkat dari rumah jam 3 pagi untuk menjemput pacar saya terlebih dahulu di daerah Lenteng Agung, padahal saya baru pulang kerja jam setengah satu pagi. Setelah sarapan dan recek barang bawaan akhirnya kami berangkat menggunakan taksi dari kawasan Lenteng Agung jam 4 kurang. Sempet mengalami sedikit kesulitan si supir taksi nya karena beberapa jalan menuju muara angke di tutup karena banjir yang melanda di kawasan itu beberapa hari yang lalu. Satu jam sudah kami di dalam taksi dan akhirnya tercium juga bau amis yang masuk dan menusuk hidung kami saat supir taksi membuka kaca jendela untuk bayar tiket masuk taksi ke petugas yang berjaga di pos. Dan itu menandakan kami sudah tiba di muara angke he....!!! ya kami tiba di pelabuahan tradisional muara angke jam 5 kurang 15 menit. Berbekal pengetahuan dari mengunjungi blog orang sebelum keberangkatan menambah wawasan saya, Hanya sekali bertanya setelah tiba di muara angke saya pun langsung menemukan pelabuhan tradisionalnya. Karena masih terlalu pagi dan langit pun masih gelap, saya beristirahat sebentar di warung kopi di dalam pelabuhan dan saya pun memesan teh manis untuk menghangatkan badan saya. Nih foto suasana pagi pagi buta di pelabuhan tradisional muara angke. Menikmati suasana pagi di pelabuhan tradisional muara angke sambil menikmati teh hangat, kalo udah sampe di pelabuahannya bau amis udah gak terlalu tercium seperti di depan pelabuhan tadi, jadi bisa lebih santai walau masih harus menungu keberangkatan kapal, ya ...kapal memang baru akan berangkat jam 7.00 dan kami tiba di pelabuhan jam 5 kurang.Jadi saya masih harus menungu 2 jam lagi. Jam 6 saya menelpon kenalan saya yang tinggal di pulau pramuka,namanya mbak wiwit karena selama di pulau pramuka mbak wiwit lah yang mengurus segala sesuatu keperluan saya. Tak lama selepas menelpon mbak wiwit, seorang laki laki pun menghampiri saya dan mempersilakan saya untuk naik ke kapal "Bhina Karya" jurusan pulau pramuka. ternyata lelaki itu adalah sang kapten kapalnya. kapal bhina karya bersandar di paling belakang. saya dan pacar saya memilih duduk di lantai dua kapal, karena biar bisa leluasa memandangi hamparan laut nun luas selama di perjalanan nanti. Tidak ada kursi di kapal ini, semua duduk di lantai beralaskan tikar se adanya. ya maklum lah karena kapal yang saya tumpangi ini adalah kapal tradisional. Jam 7 lebih sedikit akhirnya kapal kami pun mulai bergerak meninggal kan muara angke. nih foto suasana di atas kapal, eiits ternyata ada bulenya juga loh di dalam kapal ini.....!!! Banyak sekali pemandangan indah yang kami lihat selama di perjalanan sampai sampai mata saya yang belum semenit pun terpejam sejak malam harinya tak junjung mau di pejamkan. Kapal kami melewati beberapa pulau lainnya di kepulauan seribu seperti onrust, untung jawa, dll yang saya tidak hafal namanya. Dan ternyata kapal kami pun mampir sejenak ke dermaga pulau pari untuk mengantarkan satu penumpang, kalo liat di GPS Hp saya sih pulau pramuka ada di belakang pulau pari jadi saat kapal kami sudah berada di pulau pari, maka yang ada di benak saya sebentar lagi kami akan tiba di pulau pramuka. Dan setelah tiga jam terombang ambing di lautan lepas akhirnya kapal pun bermuara di dermaga pulau pramuka pada jam 10 pagi. Sesampainya di dermaga pulau pramuka kami di sambit eh salah disambut oleh seorang pria muda bernama upi, dia bilang dia adalah guide yang akan menemani saya selama di pulau pramuka suruhannya mbak wiwit. Sesampainya di pulau pramuka saya sempatkan untuk berfoto di dermaga. setelah puas berfoto di dermaga kami di antar oleh guide kami ke penginapan untuk beristirahat sampai jam satu siang dan kemudian akan di lanjutkan dengan acara snorkeling. Suasana di pulau pramuka khususnya di dekat dermaga sangat jauh berbeda dari apa yang saya bayangkan, karena selama ini saya hanya mengenal pulau pramuka hanya dari blog orang dan melihat foto foto yang di pampang di dalam blog tersebut. Info yang saya terima dari membaca di blog orang bahwa di pulau pramuka tidak ada ATM dan listrik tidak 24 jam. Dan kenyataannya tidak jauh dari dermaga terdapat sebuah bank DKI lengkap dengan ATM yang bisa digunakan 24jam dan listrik pun sudah bisa di gunakan 24jam di pulau pramuka, jadi gak perlu kawatir takut gak bisa charge Hp di sana. Selama perjalanan dari dermaga menuju homestay kami tak hanya melihat bank DKI kami juga melihat sebuah acara seperti pentas seni anak anak sekolah di sebuah tempat seperti alun alun di pulau pramuka. Dan hebatnya lagi di alun alun itu sudah di lengkapi dengan wifi bahkan menurut upi guide kami masih ada dua titik wifi lagi selain di alun alun itu. Tak jauh dari dermaga juga terdapat RSUD. Sepuluh menit kami berjalan menuju homestay kami yang tak jauh dari bibir pantai. Sesampainya di homestay makan siang pun sudah tersedia didalam homestay. cukup menggugah selera makam kami yang memang sudah mulai lapar karena menempuh perjalanan yang cukup melelahkan. huh...akhirnya saya bisa melepas lelah juga setelah melakukan perjalanan dari jam 3 pagi. Homestay nya memang tak begitu besar, namun cukup bersih dan nyaman untuk di tinggali dan sepertinya juga homestay yang saya tempati baru saja di cat. Saya pun beristirahat setelah menyelesaikan santapan yang sudah tersedia bersama pacar saya. "tok...tok...tok...!!!" suara pintu di ketuk.Oh my god... waktu begitu cepat rasanya baru saja saya memejam kan mata ini namun guide kami mas upi sudah datang untuk membawa kami ber snorkeling. Saya dan pacar pun bersiap ganti pakaian untuk snorkeling. Tujuan pertama kami ada ke pulau air untuk pemanasan dan beradaptasi menggunakan alat snorkeling. Di pulau air pemandangannya sangat menawan, pasirnya berwarna putih dan airnya berwarna hijau. Namun sayang kata mas upi pulau air dimiliki sebgai pulau pribadi oleh seseorang yang saya lupa namanya. Tak butuh waktu lama bagi saya untuk beradaptasi menggunakan alat snorkeling, ternyata cukup mudah untuk menggunakan alat tersebut. Kecuali pacar saya yang agak butuh waktu untuk menggunakan alat itu, ya... saat dia menggunakannya air laut selalu masuk ke mulut dan hidungnya yang memang tak mancung. Setelah kami merasa siap untuk bersnorkeling kami pun di bawa ke spot lainnya untuk menikmati alam bawah laut yang tak kalah indahnya dari pulau air tentunya. Dalam perjalanan menuju spot lainya yang agak jauh dari pulau memang membutuhkan waktu sekitar 15 menit untuk mencapai spot tersebut yang lagi lagi saya lupa namanya. Dalam perjalanan itu pacar saya sempat merengek ketakutan karena terpaan ombak yang cukup menggoyangkan kapal kami, bahkan bukan hanya kapal kami yang goyang, nyali kami pun sempat goyang alias takuuuuttt......!!!! Dan akhirnya kami tiba di spot snorkeling yang di pilihkan oleh guide kami, saya pun langsung turun ke laut lepas tanpa ragu lagi. Rasa takut yang kami rasa kan tadi sewaktu di perjalanan sangat terbayar setelah saya menikmati indahnya tumbu karang dan ikan ikan yangi bergerak bebas di laut. Yang lebih serunya lagi saya sempat menebar roti yang saya bawa untuk bekal selama snorkeling ke laut subhanallah...spontan ikan ikan di laut langsung mendekat ke saya dan menyerbu roti yang saya tebar dekat tangan saya. Sungguh senang rasaya bermain bersama ikan ikan di laut, bagai mimpi rasaya. Karena ini adalah pengalaman pertama saya berenang di tengah laut dan memberi makan ikan ikan secara langsung dari laut. Salah satu karang di sana ada yang berukuran besar loh... sehingga saya bisa berdiri di atas nya. Dan karang disana pun ternyata banyak juga yang karang bikinan, banyak beton kotak kotak di dasar laut yang nantinya akan menjadi karang. Setelah puas ber snorkeling ria di laut lepas saya dan pacar di ajak ke penangkaran hiu oleh mas upi selaku guide kami. nah kalo soal penangkaran hiu memang gak beda jauh sama info yang saya dapet dari blog orang, ikan hiu nya itu kecil gak gede kaya di film film dan di area yang sama juga ada sebuah restoran bernama Nusa Resto. Sayang angin begitu kencang sehingga guide kami tidak berani untuk membawa kami ke pulau semak daun yanng begitu terkenal itu. Jadi setelah lelah ber snorkeling kami langsung ke penangkaran hiu. Udara di penangkaran hiu ini sebenarnya cukup panas dengan matahari yang tak terhalang awan, namun karena angin yang berhembus juga lumayan jadi panas nya tak begitu kami rasakan malah menjadi sejuk rasanaya. Oh ia kalo berfoto menggunakan Hp di laut memang tak begitu terlihat di kamera nya karena silow jadi agak sulit untuk mengambil gambar di sini. kami memilih untuk menikmati sunset di pulau pramuka, jadi kamipun pulang ke pulau pramuka sebelum matahari benar benar turun. Sesampainya di pulau pramuka, kami tak langsung kembali ke homestay. Saya dan pacar menyempatkan diri berfoto di dermaga dan pinggiran pantai tak lupa juga berkeliling pulau untuk mengetahui suasana kehidupan di pulau pramuka. Dan yang terakhir sebelum kami pulang ke homestay untuk mandi karena badan kami sudah mulai gatal dan lengket kami sempatkan untuk duduk duduk di alun alun dan menggunakan wifi dari HP. Banyak juga anak muda setempat yang memanfaatkan fasilitas wifi di alun alun itu sambil bersantai bersama teman di sore hari. Dan ada juga sekumpulan bocah tengah asik bermain bola tepat di samping alun alun. Puas berselancar di dunia maya lewat wifi di alun alun, saya pun bergegas pulang ke homestay untuk membersihkan diri yang sudah sangat gatel dan lengket. Sore itu kami agak terlambat untuk melihat matahari terbenam, karena pas saya dan pacar ke pinggir pantai tempat matahari terbenam mataharinya sudah tidak terlihat. Yang terlihat hanya sinarnya yang mulai memudar. Malam pun mulai menyelimuti pulau pramuka, dan kami pun kembali ke homestay. Tak lama kami tiba di homestay, makan malam kami pun datang. Pengantaran makanan tiga kali selama kami disana tidak pernah telat jadi saat kami memang lapar dan crriiiiinkk.... makanan pun datang he...! sepertinya mbak wiwit menggunakan jasa katering untuk keperluan makan kami. Sebenarnya menu yang di sajikan cukup berbobot namun yang kurang cocok bagi saya dan pacar saya mengenai rasa yang tak begitu berasa di lidah kami. Nih lihat menu makan malam kami seperti apa....!!! ya... untuk makan malam kami di sajikan ayam goreng beserta sambalnya, kerupuk ala pramuka dan buah jeruk tentunya. Acara selanjutnya adalah beristirahat sejenak meluruskan badan sambil nonton tv. Ya... fasilitas yang di berikan di homestay ini yaitu dispenser dengan galon sudah terisi penuh, kipas angin, tv LCD yang di letakkan persis di depan kasur. Sebenarnya di homestay yang saya tempati terdapat sebuah kamar tidur ber AC, Namun kamar itu di kunci oleh si empunya homestay. Mungkin karena saya hanya berdua menempati homestay itu. dan kasur kami pun di letakkan di ruang tamu. Lagi enak - enaknya selonjoran sambil lempengin badan si upi guide kami datang untuk mengajak kami barberque di pinggir pantai malam malam. oh my god.... !! ternyata walau di siang hari dipulau ini panas namun saat malam tiba di pinggir pantai udara cukup dingin. Kata mbak wit kami cukup beruntung, karena saat itu sedang musim cumi, dan BBQ kali ini saya pun di suguhi ikan besar yang saya lupa namanya dan cumi yang telah di potong ptong dan di tusuk tusuk menyerupai sate. BBQ pun di mulai, saya, pacar saya, mbak wiwit, mas upi dan sekumpulan anak muda teman nya mas upi kumpul di pinggir pantai sambil membakar cumi cumi dan ikan. saya, pacar saya dan mbak wiwit sih kerja nya cuma ngobrol aja di pinggir pantai, yang bakar ikannya ya mas upi dan kawan kawannya... He,, dan tak lama pun obrolan seru kami bersama mbak wiwit terhenti karena ikan dan cumi cumi telah matang. Kami pun di persilakang untuk menikmatinya. OOOhh.... sudah seperti menginap di hotel berbintang saja saya ini, makan tinggal makan. Segala sesuatunya telah di siapi. Ini kali pertamanya saya memakan cumi besar yang telah di potong lalu di bakar seperti sate, dan rasanya.... OOOooooohhh,,.... nikmat sekaaaalliiiii.....!!! apa lagi sambal yang di sediakan sambal kesukaan saya yaitu sambal kecap yang pake cabe rawit di potong kecil kecil itu tuh.....!!! maaakknyuuus... deh pokoknya....!!!! Setelah perut kenyang, kami tak tahan untuk menahan rasa kantuk kami. Dan saat nya... sleep beauty...!!! Tidur kami malam itu begitu nyenyak, tak ada nyamuk yang menggangu kami meski kami hanya tidur ditemani kipas angin. Pagi pagi sekali, saya sudah terbangun dari lelapnya tidur semalam. Dan untuk pagi ini acaranya selanjutnya adalah kami akan di antar oleh mas upi untuk melihat penangkaran penyu sekaligus langsung ke dermaga untuk kembali pulang ke muara angke. Sebenarnya jadwal kami pulang adalah jam 13.00 namun setelah di konfirmasi oleh mbak wiwit ke kapten kapal ternyata kapal tidak ada yang berangkat di siang hari dan kapal kami akan berangkat jam 07.00 pagi. Sebenarnya tidak ada yang terlalu istimewa dari penangkaran penyu ini. Disini kita bisa melihat banyak penyu mulai dari yang kecil sampai yang besar. Dan saya pun tidak ingin meninggalkan tempat penangkaran penyu ini tanpa ber foto he....!!! Perjalanan dari homestay ke penangkaran penyu ini meliwati pemukiman warga, jadi kami sekalian olah raga pagi dan meihat lihat sekeliling dari pulau pramuka. Kata mas upi, ternyata banyak juga anak yang bersekolah di pulau pramuka asal bogor, depok dan daerah laiinya di pulau jawa, mereka sekolah di pulau pramuka dan di sediakan mes disana. Bahkan warga yang tinggal di pulau pulau lainnya dekat pulau pramuka banyak juga yang bersekolah d pulau pramuka. jadi setiap hari tuh anak sekolah transportasi nya ya naik kapal menyebrangi lautan. Dan kalo untuk pemakaman di kepulauan seribu ini ada satu pulau yang lagi lagi saya lupa apa namanya yang di khusus kan untuk memakam kan jenazah di pulau tersebut. Selepas bermain penyu, kami di antar mas upi ke dermaga pulau pramuka. Sesampainya kami di depan dermaga, kapal pun datang dan siap mengantar kami ke muara angke dan meninggalkan pulau pramuka. Di perjalanan pulang, langit terlihat begitu gelap di arah pulau jawa. Dan benar saja baru sejam kami di atas kapal hujan pun turun cukup lebat. Dan keadaan kapal yang bocor hampir di segalah titik membuat suasana kapal ramai, dan mengundang decak tawa kami para penumpang. Saya yang saat itu duduk di lantai atas lantas langsung pindah ke bawah. temuan positive dari perjalanan saya kali ini adalah pulau pramuka cukup terawat. fasilitas umum sangat memadai. (wifi, alun alun, RSUD, sekolah, Bank) penduduk nya ramah temuan negative dari perjalanan saya adalah : Jadwal kapal yang tidak menentu adanya dua cara dalam ongkos kapal. (bayar di atas kapal dan tiket beli di dermaga pramuka) kurangnya olahraga air. kiranya seperti itulah perjalanan saya selama dua hari satu malam di pulau pramuka. terakhir semoga cerita perjalanan saya ke pulau pramuka yang singkat dan sederhana ini bisa bermanfaat.
  4. Hola Deffa Here !!! Barusan dapat info bagus dari FB Group Komunitas Jalan2 Indonesia di SINI Dari akun Wisata Bahari Tour Tentang tarif penyebrangan ke Kepulauan Seribu menggunakan kapal Speedboat. Keuntungan menggunakan kapal ini adalah cepat dan juga nyaman, perjalanan ke pulau terdekat paling 30 menitan, di bandingkan kapal biasa yang bisa menempuh waktu 2 jam lebih. Dan juga tempat duduk yang nyaman. Dermaga nya juga dekat dan mudah di akses dengan menggunakan Bus Way Trans Jakarta yaitu di Pantai Marina Ancol Namun di sisi lain nya di rasa harga nya yang relatif lebih mahal dari pada kapal yang berangkat dari dermaga Muara Angke, jadi hal ini tergantung pilihan kalian. Berikut daftar tarif nya
  5. Cerita diawali dengan ajakan dari Bang Gery, Foundernya Group FB Campingers At Island, sebuah grup yang berisikan orang – orang yang memiliki hobi yang sama yaitu kemping di pulau. Bersama grup ini saya pernah kemping di Semak Daun, Pulau Payung Besar dan Pulau Dolphin. Pada kesempatan kali ini pulau yang akan kami tuju adalah Pulau Papatheo. Pernah dengar ga? So, pada 21 Maret 2015 di pagi hari kami harus berkumpul di Muara Angke tepatnya SPBU Muara Angke yang memang biasanya dijadikan meeting point bagi siapapun yang bepergian ke Pulau Seribu secara berkelompok seperti kami. Ketika semuanya sudah berkumpul kami pun segera ke Kapal untuk mencari posisi yang nyaman, kalo kamu sudah ke Pulau Seribu pasti tau jika kapal dari Muara Angke yang ke Pulau Seribu itu jarang sekali yang ada tempat duduknya, kebanyakan lesehan jadi harus pintar – pintar cari posisi. Seperti pas lagi ujian akhir semester, hehe.. 3,5 jam sudah akhirnya kami sampai di Pulau Harapan, sebuah pulau yang selalu ramai dikunjungi oleh wisatawan saat akhir pekan, dari pulau ini kami melanjutkan perjalanan menuju Pulau Papatheo dengan naik ojek kapal yang sebelumnya sudah dipesan oleh Bang Gery. Dibutuhkan waktu sekitar 1 jam untuk sampai di Pulau Papatheo. Akhirnya kami sampai juga di pulau yang sebenarnya memiliki nama asli Pulau Petondan Kecil ini, kami pun segera mencari tempat terbaik untuk mendirikan tenda setelah itu bersiap – siap untuk menuju spot snorkeling. Pak Tamin yang menjadi nakhoda ojek kapal kami membawa kami ke spot yang pertama sayangnya spot ini kurang bagus karena banyak terumbu karang yang sudah mati. Kemudian kami berganti ke tempat lainnya yang dekat dengan Pulau Perak, kali ini kondisi underwaternya jauh lebih baik. Sore hari sebelum kembali ke Pulau Papatheo kami singgah dulu ke Pulau Perak, di Pulau Perak kamu bakal nemuin banyak ayunan yang menjuntai, lumayanlah buat property romantis – romantisan, hehe.. Selain itu kamu juga bakal nemuin pasir putih nan halus. Di Pulau Perak jangan takut kelaparan karena ada warung yang menjual penganan seperti gorengan dan mie rebus selain itu juga menjual minuman dingin dan hangat. Puas bermain di Pulau Perak kami kembali ke Pulau Papatheo, saat diperjalanan kami dikejutkan oleh kawanan lumba – lumba yang meloncat – loncat ke permukaan kemudian mereka dengan beraninya menyampari kapal kami, kami dibuat heboh olehnya. Sampai di Pulau Papatheo karena matahari hampir terbenam kami lupakan dulu untuk bilas – bilas karena kami mau santai dulu melihat panorama matahari terbenam. Malam hari kami habiskan waktu bersama dengan bakar – bakar ayam, lho ko bakar – bakar ayam? Soalnya ikannya lagi gag banyak jadi ya ayam saja. Hehe.. kami makan bersama di bawah langit dengan jutaan bintang beralaskan pasir pantai yang putih dan berdindingkan pantai ya pantai karena kami makan menghadap pantai. Pagi hari kami berkumpul di dermaga untuk melihat matahari yang bangun dari timur sana. Habis lihat sunrise kami mengemas kembali barang bawaan dan kembali ke Pulau Harapan dan jam 12 siang kami kembali menuju Muara Angke. Sungguh pengalaman yang mengesankan. Mau coba ga? Oke, jika kamu mau tau cerita lengkapnya dan berapa budget yang kami habiskan kamu bisa klik link ini kawan, http://www.backpangineer.com/2015/03/kemping-ceria-di-pulau-papatheo-awesome.html
  6. Kembali ke kepulauan Seribu, kali ini saya ke Pulau Pari. Ini adalah pulau di kepulauan Seribu yang paling dekat dari Jakarta yang pernah saya datangi. Mungkin karena Sabtu tanggal merah, perjalanan dari Muara Angke kali ini tidak senyaman biasanya. Jumlah pengunjung jauh lebih ramai daripada biasanya saya ke sana. Bahkan karena macet di jalan , akhirnya kita memutuskan jalan kaki tidak jauh dari terminal muara angke. Dan kita ketinggalan kapal!!! Untung teman saya mendapatkan kapal lain, dia punya kenalan di Muara Angke. Katanya memang kita serombongan telat semuanya, jadi dia memutuskan untuk tidak naik kapal yang biasa, namun sewa kapal pengganti. Gabung dengan rombongan lain yang sepertinya ketinggalan kapal juga. Sesampainya di sana, kita disambut dengan hujan. Tidak lebat, tapi cukup mengganggu. Kadang berhenti, tak lama hujan lagi. Begitu terus hingga siang. Kita makan siang saat hujan dengan perasaan khawatir hari ini tidak bisa snorkling. Tak lama, hujan reda sekitar 15 menit. Beruntung sekali, kita sudah hampir memutuskan hari ini diam saja di rumah yang kita sewa. Namun kegembiraan tidak berlangsung lama. Mungkin karena baru hujan, air di sana keruh. Tidak bening seperti yang biasa saya temukan di kelupauan seribu. Menerapkan ilmu Free Diving yang sedang dipelajari otodidak, saya turun kira-kira sampai 5-6 meter dengan sekali ekualisasi (teknik melawan tekanan air di kedalaman tertentu di rongga telinga ), baru terumbu karang lebih jelas dinikmati. Sayang kita tidak ke Bintang Rama, salah satu spot snorkling / diving yang terkenal di sana Guide nya mengatakan bahwa ombaknya cukup besar hingga kita tidak bisa ke sana. Ini juga mungkin yang menyebabkan air nya agak keruh. Setelah berputar-putar 3 spot yang semua tidak jelas namanya, dan satupun tidak ada yang benar-benar bening air nya, akhirnya kami kembali dengan perasaan kecewa. Hujan juga mulai turun lagi. Yang sedikit menyenangkan adalah pelangi yang tampak cukup jelas saat hujan gerimis. Malam nya bulan tampak besar, mungkin gara-gara hujan tadi. Untuk perjalanan kali ini, yang paling menarik adalah suasana Sunrise nya. Ada Bukit Matahari yang memang terkenal untuk menikmati Sunrise / Sunset. Rombongan lain juga banyak sekali yang berkumpul di sini untuk menikmati Sunrise. Namun saya memilih menikmati nya dari spot lain yang sedikit berbeda. Biar tidak terlalu mainstream Bahkan sempat lepas sandal dan masuk air hingga sepinggang untuk menikmati view seperti ini Setelah Sunrise, ingin mencoba foto underwater lagi. Namun kali ini tidak sambil freediving, takut air nya keruh lagi seperti kemarin. Akhirnya di pantai saja. Setelah makan , tak lama kemudian kita pulang. Perjalanan dari pulau Pari ke Jakarta adalah satu jam lebih sedikit. Sempat kaget juga ketika tiba-tiba sudah sampai di Jakarta. Biasanya paling cepat 2 jam. Sepertinya rumus untuk keindahan pulau seribut adalah makin jauh dari Jakarta, makin bagus. Di pulau Pari air nya kurang bening, dan warna langit kurang biru. Mungkin karena kurang jauh dari Jakarta
  7. banyak sekali pulau yang masuk ke kawasan kepulauan seribu, salah satunya adalah Pulau Harapan. merencanakan liburan ini sudah 1 bulan sebelumnya. berawal dari ajakan gengs dan menawarkan ke adek tingkat yang ternyata ngajak temen2nya juga, jadilah kami ber-14 dan cewek semua berangkat ke pulau harapan. summary budget yang kami keluarkan 450 k, dengan rincian biaya tour (incl. kapal, penginapan, makan, dll) 360 k, taksi kost - dermaga angke PP 60 k (share cost), odong-odong untuk menuju TKP dermaga angke PP 10 k, biaya lain-lain 30 k. DAY 1. jam 6 pagi tibalah kami di Dermaga Angke bersama para manusia lainnya yang akan menumpang kapal kayu untuk menyeberang ke pulau harapan. selama 3 jam kami terombang-ambing di lautan, tapi itu gak masalah buatku. haha karena sepanjang perjalanan aku tidur setelah minum 1 butir antimo. hehe gak nikmatin perjalanan sih, tapi daripada mabok kan yaaa dan ngerepotin orang lain, mending tidur lah. sesampainya di pulau harapan, tak lupa kami foto dong yaa, dan inilah kami, PEREMPUAN semua. hehe udah kebayang kan rempongnya gimanaaaaa? yak rempong! setelah sampai, kami diantar ke penginapan yang akan kami tumpangi selama 2 hari ini, dan inilah penampakan penginapan kami. bagus :) dan depannya langsung bisa lihat air gituuuuu. setelah kami bersih2 dikit dijemput oleh guide kami dan langsung menuju ke Pulau Genteng Besar untuk snorkling dengan menumpang kapal kayu. sesampainya disana, langsung deh nyebuuuuuur. hehe udah gak mikirin nih bakal gosong atau gak nih muka, yang penting main air, lihat ikan dan bisa foto2. nah di tour ini kami disediakan juga untuk foto underwater. tapi memang lebih puas lagi kalau pake hp sendiri yaaa. setelah selesai snorkling, kemudian kami menuju Pulau Gosong. kenapa disebut pulau gosong? karena pulau ini cuman semacam pasir yang muncul di tengah lautan aja, gak ada pepohonan sama sekali. dan uniknya ada ibu2 dan anak penjual gorengan di pulau ini. hehee karena udah gak kuat sama panas di pulau gosong, kami menuju ke Pulau Hamparan Perak untuk menikmati sunset dan sekedar beristirahat. saat kami kesini, pualu ini ramai sekali. kami hanya duduk2 di bibir pantai dan bermain ayunan. setelah puas main air, kami kembali penginapan untuk bebakaran di depan penginapan. DAY 2. pagi-pagi kami sudah dijemput oleh guide kami untuk menuju ke Pulau Bira. masih menumpang kapal yang sama dengan kapal kemarin, kami kembali menikmati perjalanan laut kami. saat itu cukup ramai, sehingga untuk bersandar aja memerlukan waktu sekitar 15 menit. dan welcome to Pulau Bira :) di Pulau Bira ini sebenarnya ada homestay, tetapi karena gak ada listrik dan agak spooky jadi kurang diminati. tapi pemandangan disini bagus, depan home stay langsung pantai gitu :) Penangkaran Penyu & Konservasi Mangrove dan terimakasih Pulau Harapan, see you again :)
  8. untuk meningkatkan kebersamaan dengan teman-teman kantor, kali ini aku outing bareng teman satu departemen. ini summary biaya yang aku keluarkan sekitar 480 k dengan rincian paket tour 350 k, taksi Kost - Muara Angke PP 80 k, Tip untuk guide dan jajan selama disana 50 k. karena teman kami ada yang hamil, dan ngajak bapak-bapak, maka dipilihlah trip ke pulau atau pantai. kali ini kami ke Pulau Pari, Kepulauan Seribu. kami pakai tour disini, karena memang gak mau ribet. kami ber-9 per orangnya kena 350 k, sudah all in, penginapan 2D 1 N, makan 4 kali, barbeque 1 kali, kapal untuk snorkling, peralatan snorkling, sepeda. DAY 1. KELILING PULAU & SNORKLING Aku start kost jam 05.00 karena kami janjian disana jam 6 pagi. nah untuk menyebrang kesana kami menggunakan kapal kayu, karena ambil paket yang low budget. kalau mau perjalanan yang nyaman dan cepat, bisa numpang kapal via marina, tetapi harga kapalnya = paket trip disana. hehe dan inilah kami, team marketing Bogasari :) pas kami kesana, kondisi dalam kapal sangat penuh, kayak dendeng lah di dalam sana. tapi tetep yaa bisa dapat posisi pewe dan bobok di dalam kapal yang penuh sesak. sesampainya di dermaga Pulau Pari, kami sudah disambut sama tour guide kami. dan langsung kami diantar ke penginapan untuk sekedar bersih2, makan siang dan bersiap untuk ke tujuan kami. untuk snorkling. penginapan yang kami tempati ini ternyata oke banget. di pikiran kami bakal standar, dan maaf mungkin kotor. ternyata bersih banget. ada 2 kamar tidur dan banyak kasur, serta ada ac, tv, kulkas, dan kamar mandi yang bersih. pokoknya nyaman, dan inilah penampakan penginapan kami, dan kami bersiap untuk snorkling. untuk menuju tempat kami snorkling kami menumpang kapal kayu, dan ini asiiiiiik banget. bisa lihat laut seindah ini :) menempuh sekitar 1 jam perjalanan, sampailah kami di titil snorkling. jangan lupa bawa roti, untuk mancing ikan2 dan untuk foto. hehe setelah selesai snorkling, kami diantar lagi ke arah penginapan kami. nah di dekat dermaga ternyata ada permainan ini, dan langsung lah kami main. per orangnya kena 20 k untuk sekali terbang. hehe seru banget terbang2 gitu, hahaha malah hebooooh teriak2. bhahaha setelah puas bermain air, kami diantar kembali ke penginapan kami untuk mandi, sembari istirahat karena capek teriak2. hehe sekitar jam 5 an kami dijemput kembali oleh tour guide kami untuk menikmati sunset. naik sepeda sore2 dan nunggu sunset, duh luarbiasa senengnya :) setelah selesai menikmati sunset, kami sudah disiapkan makan malam, tak hanya itu kami juga disiapkan ikan dan cumi untuk barbequean di pinggir pantai. full banget nih perut, dan full of happiness juga nih hati. setelah puas menikmati udara pantai, kembalilah kami ke penginapan untuk berisitirahat. DAY 2. Pagi-pagi sekali kami dijemput tour guide kami, bersepeda ke ujung pulau untuk menikmati matahari terbit. sudah cukup banyak manusia2 disini untuk sekedar menikmati sunrise atau selfie dengan bibir monyong2. setelah melihat sunrise kami diajak ke pantai pasir perawan. lagi2 naik sepeda. karena cukup jauh apabila jalan kaki. hehe dan inilah pantainya :) pagi2 sudah di pantai itu senengnya yaaaah. karena ikut paket tour untuk masuk kesini kami sudah gak kena biaya lagi. selain menikmati pantai disini juga disediakan paket untuk melihat mangrove yang ada di sekitar pantai pasir perawan, dengan biaya 10 k per orang kami diajak muter2 melihat konservasi mangrove disini. setelah puas menikmati tour ini, kami kembali ke penginapan. dan bersiaplah kami untuk pulang. tak lupa foto2, dan di photobomb sama mas2 gak kenal itu. liburan singkat yang menyenangkan. dan mari bekerja kembali :) salam hangat, Selvia
  9. Hallo temen2 salam kenal, Perkenalkan saya ferdi, saat ini kepulauan seribu lg top nih, saya dan beberapa kawan mau jalan2 ksana, untuk agar butget murah saya mau ngajak temen temen sekalian disini, tanggal 21-22 nov ini, butgetnya 370rb/orang, sudah include kapal dari muara angke, penginapan, makan 3x dan jalan2 ke bbrapa pulau + snorkling klo temen2 ada yg minat dan mau tau info lengkap bisa whatsapp ke no saya 087772110999 thanks"
  10. Karena pekerjaan yg lagi sibuk2 nya menjelang pergantian tahun. jadi baru bisa nulis trip ke pulau harapan . Berawal dari iseng2 pengen jalan2 ,akhirnya saya mengajak teman2 saya ke pulau Harapan. karena belum ada yg pernah kesana,jadi saya pakai jasa travel . emang sih pake jasa travel itu agak mahal, tapi kita cuma terima beres dan tinggal berangkat aja deh. Jalan2 kali ini saya ditemenin sama Yosef , vini , Diko , Diamond , Dhita , Winda dan Descia. Sabtu 06 Desember 2014 05.00-06.30 Kami semua ngumpul di Gunung Agung Kwitang , berangkat menuju pelabuhan Muara Angke Naik Taxi 32.000x2 Taxi , biar cepet sampai dan ngga ketinggalan Kapal hahaha.. 06.30-07.45 Kita semua diturunin di depan sebelum masuk pasar muara angke . karena jalanannya yg cuma 1 1/2 Jalur jd taxi kebanyakan pada ngga mau masuk kecuali dipaksa. jadi,kita lanjut untuk lewatin pasar dan sampai di dermaga kita carter odong2 seharga 5000/Org. Sesampainya di dermaga kita nyari Mas Adam sebagai tour guide nya kita selama perjalanan.dan kita lgsg naik ke kapal dengan berganti2an dengan yg lain. dan perjalanan dimulai ................ sambil nunggu kapal berangkat , sarapan dulu Masih ngantuk,jadi tidur di kapal yang masih pada melek dan sarapan biar ga laper . pemandangan yg indah 11.00 Kapal yg kita tumpangi menepi di dermaga pulau harapan,, dan akhirnya selama 3 Jam perjalanan sampailah kita di dermaga Pulau Harapan. 11.15-12.30 Menuju Homestay cuma 5 menit dari dermaga,jadi kl mau jalan2 ga jauh. Sampai di Homestay kita bebenah dan bagi kamar cewek dan cowok . sbelum kita berangkat mau snorkling kita makan siang dulu, biar semangat berenang nya :) . 12.30 Menuju Dermaga Pulau Harapan , kita naik kapal Nelayan yg lumayan bagus (maklum abis di perbaikin). Di nahkodain sama pak asep dan 2 Guide namanya Han sama Dicky , orangnya asik,masih muda jd masih nyambung kl diajak ngobrol Tarik maanngggg........... 12.45 Sampai kita di tujuan Pertama "Pulau Kayu Angin" , langsung snorkling kita 13.15 Snorkeling kedua kita di Pulau Dolphin . Dinamain dolphin karena pngunjung suka ngeliat lumba2 berkelana mencari sesuap nasi =)) , sayangnya pas kita kesana ga ada satupun lumba2 yang muncul 14.00 Snorkeling ketiga di Pulau ..... ( entah lupa namanya ) . Kita cuma singgah karena kecapean snorkeling dan laper lagi . 15.00 Selesai Santai di pantai nya kita pulang ke homestay , karena ombak yg lg ga bersahabat jadi kita pulang , ga mampir ke pulau perak. 15.50-18.00 Kita sampai di homestay dan bilas2 habis snorkeling. selesai bilas semua pada tepar kecapean. sampe ga bisa liat sunset di dermaga 18.00-20.00 Baru pada bangun tidur , dibanunin sm mas adam karna mau makan malam . slesai makan kita bincang2 malam, ngopi dan santai di ruang tamu 20.00-22.00 Time To Barbeque :) . menunya 4 Ikan baronang dengan alat bakar yg ala kadarnya dan resep yg serba sederhana.. 22.00-00.00 selesai Barbeque kita balik ke homestay dengan perut kenyang . sampe homestay pun masih pada ngobrol, belum bisa merem . sampe satu2 masuk kamar baru pada tidur. 07.00-10.00 Bangun pagi , ngeliat ke jendela diluar hujan deres :'( , jam 9 baru pada bangun,karna cuaca yg mager dan males buat bangun, jadi Batal kita ke pulau yg belum disinggahin. cuma mandi,makan dan nonton tv aja. 10.00-11.30 Hujan pun reda,cuma gerimis2 aja , kita nekat pergi ke Penakaran Penyu 15mnt dari dermaga. Skalian Packing barang dan langsung pulang. Sampai di penakaran penyu, disebelah penakaran penyu banyak pohon bakau yg di budidayakan disini. selesai poto2 dan megang penyu, saatnya kita pulang dan selesailah liburan di pulau harapan . Senang , Seru , Pengalaman baru , dapet teman ngeTrip............... Enjoy this holiday .
  11. Ketika kamu mulai merasakan kepenatan karena setiap hari harus bertemu dengan aktivitas padat di tengah hiruk pikuknya Kota Jakarta, kamu pun mulai memikirkan destinasi terbaik untuk sedikit ‘melarikan diri’ dari penatnya kota Jakarta. Nah, jika waktu yang kamu miliki tidak terlalu banyak, mengapa tidak mencari destinasi terbaik yang terletak tidak begitu jauh dari Jakarta? Bahkan masih terletak di dalam Jakarta sendiri. Mungkin, Kepulauan Seribu dapat kamu jadikan sebagai salah satu alternatif wisatamu. Kepulauan Seribu adalah sebuah kepulauan administrasi yang terletak di Daerah Khusus Ibukota Jakarta. Pusat administrasi dari kepulauan ini sendiri terletak di Pulau Pramuka. Jumlah penduduk yang terdapat di Kepulauan Seribu sendiri adalah sekitar 20.000 jiwa dan tersebar di sebelas pulau berpenghuni di Kepulauan Seribu. Nah, karena sebagian besar wilayah Kepulauan Seribu ini wilayahnya merupakan perairan dan di dalamnya terdapat zona konservasi, sehingga pengembangan Kepulauan Seribu sendiri lebih ditekankan pada pengembangan budidaya laut dan pariwisata. Apakah kamu penasaran dan ingin segera mengeksplor Pulau Tidung di Kepulauan Seribu? Ya, berikut ini kita akan membahasnya dalam waktunya untuk menjelajahi Pulau Tidung di Kepulauan Seribu dan menyaksikan keindahan alamnya. Transportasi Menuju Muara Angke Alternatif 1: Menaiki Kereta Menuju Stasiun Jakarta Kota Dilanjut dengan Menaiki Angkot Menaiki Kereta Menuju ke Stasiun Jakarta Kota via https://indonesianheritagerailway.files.wordpress.com/2013/10/st_jakarta_kota_jakk.jpg Untuk memulai perjalanan wisatamu menuju ke Kepulauan Seribu, hal pertama yang harus kamu lakukan adalah menaiki kereta menuju ke Stasiun Jakarta Kota. Setibanya di Stasiun Jakarta Kota, kamu dapat keluar halte dan menyeberang di Museum Mandiri. Setelah itu, kamu dapat menaiki angkot 02 dengan rute Senen menuju Muara Karang. Kamu dapat meminta turun di Muara Angke. Biaya yang kamu keluarkan untuk menaiki angkot sekitar Rp 3.500,00 hingga Rp 5.000,00. Alternatif 2: Menaiki Kereta dari Stasiun Senen dan Tanah Abang Kereta dari Stasiun Pasar Senen dan Tanah Abang via images.google.com Sebagai alternative pilihan lainnya, kamu dapat mencapai Pelabuhan Muara Angke dari Stasiun Pasar Senen dan Stasiun Tanah Abang. Jika kamu menaiki kereta dan turun di Stasiun Pasar Senen, maka selanjutnya kamu dapat menyeberang ke Terminal Senen. Sesampainya di Terminal Senen, kamu dapat menaiki angkutan umum nomor 02 dengan tujuan Senen menuju Muara Karang. Selanjutnya, kamu dapat meminta turun di Muara Angke. Alternatif pilihan lainnya, kamu dapat juga menaiki kereta dan turun di Stasiun Tanah Abang. Dari Stasiun Tanah Abang, kamu dapat menaiki mikrolet 08 dengan tujuan Tanah Abang menuju Kota. Kamu dapat meminta turun di Stasiun Kota. Sesampainya di Stasiun Kota, kamu dapat menaiki angkutan umum nomor 02 dengan tujuan Senen menuju Muara Karang. Selanjutnya, kamu dapat meminta turun di Muara Angke. Menaiki Kapal dari Pelabuhan Muara Angke Menaiki Kapal dari Pelabuhan Muara Angke via https://unegunegeneg.files.wordpress.com/2012/09/dsc4545-1.jpg Selanjutnya, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menaiki kapal dari Pelabuhan Muara Angke. Nah, terdapat beberapa destinasi dari Pelabuhan Muara Angke yang dapat kamu kunjungi sesuai dengan keinginanmu. Beberapa contoh destinasi tersebut adalah Pulau Pramuka, Pulau Putri dan Pulau Tidung. Jika kamu ingin menaiki kapal kayu menuju ke Pulau Pramuka, kamu dapat menaikinya dari Pelabuhan Muara Angke ini. Kapalnya sendiri telah tersedia sejak subuh namun baru berangkat pada pukul 07.00. Selain itu, alternatif lainnya adalah kamu dapat menaiki kapal dari Pelabuhan Muara Angke ini untuk mencapai Pulau Tidung. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk mencapai Pulau Tidung ini adalah sekitar 3 jam. Nah, sebagai rekomendasi kamu dapat menaiki kapal menuju Pulau Tidung ini. Hari Pertama Sampai di Pulau Tidung Sampai di Pulau Tidung via http://anekatempatwisata.com/wp-content/uploads/2014/11/Pulau-Tidung-3.jpg Setelah melalui perjalanan selama sekitar 3 jam, kamu akhirnya akan tiba di Pulau Tidung. Pulau Tidung sendiri merupakan pulau yang cukup populer dan seringkali ramai oleh para wisatawan sehingga tidak berlebihan rasanya jika kamu memilih untuk mengunjungi Pulau Tidung ini terlebih dahulu. Pulau Tidung adalah salah satu pulau yang terletak di Kepulauan Seribu Selatan, Kepulauan Seribu, Jakarta. Pulau Tidung sendiri terbagi menjadi dua, yaitu Pulau Tidung besar dan Pulau Tidung kecil yang dipisahkan oleh jembatan cinta. Sementara itu, penggunaan Pulau Tidung sendiri lebih di arahkan menuju ke arah wisata bahari seperti menyelam serta penelitian terhadap terumbu karang. Keindahan alam yang ditawarkan oleh Pulau Tidung ini sendiri seringkali dianggap sebagai alasan bagi wisatawan lokal maupun asing untuk bertandang dan mengunjungi Pulau Tidung ini. Memilih Cottage atau Penginapan Selama Berada di Pulau Tidung via http://backpackerpulautidung.com/daftar-harga-tarif-penginapan-di-pulau-tidung/ Setelah tiba di Pulau Tidung, maka kegiatan yang dapat kamu lakukan selanjutnya adalah mencari penginapan selama berada di sini. Terdapat dua jenis pilihan dimana kamu dapat menentukan dan mereservasi terlebih dahulu penginapan yang ingin kamu jadikan sebagai tempat akomodasi atau memesannya ketika telah sampai di Pulau Tidung. Jika kamu memiliki jiwa petualang dan suka dengan kejutan, tentunya kamu dapat memilih penginapan begitu tiba di Pulau Tidung. Namun, perlu diperhatikan khususnya pada hari-hari libur karena takut suasana di pulau ini akan ramai sehingga kamu kesulitan untuk mencari penginapan. Bagi kamu yang menyukai persiapan dan ingin segalanya terencana dan terstruktur, tentunya mempersiapkan penginapan di Pulau Tidung dapat kamu jadikan sebagai pilihan. Penginapan Pulau Tidung ini sendiri terdiri dari beberapa tipe yang dapat kamu sesuaikan dengan jumlah rombonganmu serta keinginanmu. Jumlah atau kapasitas penginapan di Pulau Tidung sendiri bervariasi dari 4 hingga 15 orang. Harga tiap-tiap penginapan pun berbeda sesuai dengan kapasitasnya masing-masing. Selain itu, kamu juga perlu untuk memperhatikan tariff menyewa penginapan yang disesuaikan dengan lokasi. Biasanya, penginapan yang berada dekat dengan pantai cenderung lebih mahal jika dibandingkan dengan penginapan yang berada agak masuk ke dalam atau di tengah-tengah pemukiman warga. Jika kamu ingin mendapatkan penginapan yang sudah memiliki fasilitas berupa AC dan TV, biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar Rp 400.000,00 per malam dengan kapasitas 4 orang. Nah, jika kamu ingin mendapatkan kamar penginapan dengan kapasitas 8 orang, biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 700.000,00 per malam. Nah, jika kamu ingin mendapatkan penginapan dengan fasilitas AC dan TV dan berkapasitas 15 orang, biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 900.000,00 per malam. Lain halnya jika kamu ingin mendapatkan penginapan yang tidak ditambah dengan fasilitas AC dan TV. Jika kamu ingin mendapatkan penginapan tanpa AC dan TV dengan kapasitas 4 orang, biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 350.000,00 per malam. Sementara itu, jika kamu ingin mendapatkan kamar dengan fasilitas yang sama untuk 8 orang, biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 600.000,00 per malam. Selanjutnya, jika kamu ingin mendapatkan kamar dengan fasilitas yang sama untuk kapasitas 15 orang, biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 800.000,00 per malam. Akan tetapi, memang biaya tersebut akan lebih murah jika kamu mengambil paket tur dari travel karena biasanya telah terjadi kerjasama antara pihak penginapan dan travel sehingga seringkali kamu mendapatkan potongan harga. Melakukan Aktivitas Snorkeling Persiapan Snorkeling (Photo Credit by Adhrid Rahmad Fani) Setelah puas memilih penginapan terbaik menurutmu dan beristirahat sejenak, selanjutnya kamu dapat melanjutkan kegiatan wisatamu dengan beraktivitas snorkeling. Aktivitas ini dapat kamu lakukan di Pulau Air. Mencapai Pulau Air (Photo Credit by Adhrid Rahmad Fani) Untuk mencapai Pulau Air sendiri, kamu dapat menaiki perahu kayu yang biasanya disediakan oleh para penduduk lokal. Pulau Air sendiri adalah salah satu pulau yang terletak di Kepulauan Seribu. Pulau ini terbagi menjadi dua dan menyajikan pesona wisata yang tidak dapat kamu temukan di tempat yang lain. Pulau ini menyajikan pesona bawah laut yang sungguh sayang untuk kamu lewatkan. Pemandangan alam bawah lautnya ini sangat indah untuk dinikmati sehingga akan membuatmu enggan pergi dan ingin terus menyaksikan keindahan alam Pulau Air. Snorkeling di Pulau Air (Photo Credit By Adhrid Rahmad Fani) Ya, salah satu kegiatan wisata yang paling populer dan seringkali dilakukan oleh para wisatawan adalah kegiatan snorkeling. Sebelumnya, kamu dapat menyewa alat snorkeling yang akan kamu gunakan terlebih dahulu di Pulau Tidung. Biaya yang kamu keluarkan untuk menyewa alat snorkeling ini adalah sekitar Rp 40.000,00 hingga Rp 50.000,00. Harga tersebut masih dapat berubah sewaktu-waktu. Fasilitas yang kamu dapatkan jika kamu menyewa alat snorkeling tersebut adalah masker, snorkel serta fin atau kaki katak yang biasanya digunakan untuk kegiatan snorkeling. Tips jika kamu baru pertama kali melakukan kegiatan snorkeling adalah pastikan masker yang kamu gunakan ini ukurannya pas atau sesuai dengan wajahmu. Masker berguna untuk mencegah masuknya air menuju ke hidung. Setelah menggunakan masker, cobalah untuk bernapas dengan menggunakan mulut. Kemudian, pelindung mulut atau snorkel juga harus pas dengan ukuran mulut. Nah, jika pipa snorkel telah penuh dengan air, pergilah ke permukaan dan hembuskan keras-keras dengan mulut. Fin atau kaki katak juga harus sesuai dengan ukuran kakimu. Fin ini berguna untuk melindungi kakimu dari karang. Kamu juga harus mengecek peluit yang ada di dalam jaket pelindungmu. Peluit ini berguna untuk memberi kode pada teman-temanmu di dalam keadaan darurat. Oh iya, untuk melengkapi kegiatan snorkeling-mu di Pulau Tidung, jangan lupa untuk menyempatkan waktumu mengambil foto underwater ketika sedang snorkeling. Foto ini tentunya dapat menjadi salah satu memori terbaik dalam perjalanan traveling-mu. Mencicipi Kuliner di Pulau Tidung Mencicipi Kuliner Ikan Bakar dan Makanan Laut Lainnya (Photo Credit By Adhrid Rahmad Fani) Setelah puas melakukan aktivitas snorkeling, kamu dapat melanjutkan aktivitas wisatamu dengan mencicipi kuliner ikan bakar dan makanan laut lainnya di Pulau Tidung. Pulau Tidung menyediakan berbagai macam kuliner nikmat yang dapat kamu jadikan santapan makan siang atau makan malammu. Nah, beberapa kuliner yang tersedia di Pulau Tidung ini adalah udang saus tiram, udang saus padang, ikan kuwe, ikan bawal, ikan baronang, ikan kakap merah, ikan bakar, udang bakar, cumi bakar, dan masih banyak yang lainnya. Ikan yang disediakan di Pulau Tidung ini juga masih sangat segar dan dipadu dengan bumbu nikmat. Selain itu, cara memasak ikan di Pulau Tidung ini juga tergolong masih tradisional sehingga tentu saja menggoyang lidahmu. Jadi, jangan lupa untuk mencicipi wisata kuliner Pulau Tidung ketika kamu memiliki kesempatan untuk mengunjungi Pulau Tidung ini. Ya, tentu saja wisata kuliner di Pulau Tidung ini dapat kamu jadikan sebagai salah satu kegiatan wisata yang tidak boleh untuk kamu lewatkan. Jembatan Cinta Mengunjungi Jembatan Cinta (Photo Credit By Adhrid Rahmad Fani) Setelah puas mencicipi kuliner di Pulau Tidung yang nikmat dan menggugah selera, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Jembatan Cinta. Jembatan cinta adalah sebuah jembatan yang menghubungkan Pulau Tidung besar dan Pulau Tidung kecil. Jembatan ini memang menjadi salah satu spot wisata yang seringkali dikunjungi oleh para pengunjung yang datang ke Pulau Tidung. Panjang Jembatan Cinta ini sendiri adalah sekitar 800 meter. Saat pagi atau sore hari, kamu dapat menyaksikan pemandangan indah dari jembatan ini berupa matahari terbit dan terbenam yang sangat cantik. Melompat dari Jembatan Cinta (Photo Credit By Adhrid Rahmad Fani) Salah satu kegiatan wisata yang seringkali dilakukan pengunjung selain menikmati keindahan dari Jembatan Cinta ini adalah melompat dari jembatan ini. Ya, untuk menguji adrenalinmu kamu dapat mencoba untuk melompat dari jembatan ini. Jembatan Cinta memang terkenal dengan mitos cinta abadi. Sebagian wisatawan percaya jika kamu menyebrangi jembatan cinta bersama pasangan, cintamu akan menjadi abadi. Sementara itu, sebagian wisatawan lain juga percaya bahwa jika kamu melompat dari jembatan bersama pasangan, maka cintamu akan abadi. Tidak mengherankan jika banyak wisatawan kemudian seringkali datang ke tempat ini baik sekedar untuk berfoto maupun melompat dari jembatan ini. Selain itu, jembatan ini juga seringkali dijadikan sebagai tempat untuk menyatakan cinta, melamar hingga berfoto pre wedding. Namun, terlepas dari benar atau tidaknya mitos tersebut, Jembatan Cinta memang menyajikan pemandangan indah yang sayang untuk kamu lewatkan. Hari Kedua Melakukan Aktivitas Banana Boat Melakukan Aktivitas Banana Boat (Photo Credit By Adhrid Rahmad Fani) Setelah puas melakukan beragam aktivitas wisata yang menyenangkan pada hari pertama, kamu dapat melanjutkan aktivitas lainnya yang juga tidak kalah menyenangkan pada hari kedua. Ya, aktivitas tersebut adalah aktivitas banana boat. Permainan banana boat adalah salah satu kegiatan favorit wisatawan ketika memiliki kesempatan untuk berkunjung ke Pulau Tidung ini. Banana boat sendiri menggunakan perahu karet tunggal. Kemudian, kamu akan ditarik untuk mengelilingi pantai dalam waktu sekitar 15 menit. Kapasitas maksimal dari banana boat sendiri adalah 4 orang ditambah 1 orang sebagai instruktur. Nah, usia minimum jika ingin mencoba kegiatan banana boat ini adalah sekitar 6 tahun. Ya, untuk menambah seru kegiatan wisatamu selama berada di Pulau Tidung, jangan lupa untuk menyempatkan diri dan mencoba permainan banana boat yang satu ini. Nah, itulah dia ulasan mengenai waktunya untuk menjelajahi Kepulauan Seribu dan menyaksikan keindahan alamnya. Ya, dan salah satunya adalah Pulau Tidung. Pulau Tidung sendiri mampu menawarkan banyak aktivitas wisata yang dapat kamu nikmati pada liburanmu selanjutnya. Semoga artikel ini dapat membantumu dalam menyusun liburan terbaik untuk mengelilingi Pulau Tidung di Kepulauan Seribu. Have a nice holiday! Happy traveling!
  12. CLOSED | Untuk Info Trip Lainnya silahkan cek http://doyandolan.net/?Open_Trip Terima kasih
  13. Mau cerita pengalaman saya bareng Petualang Indonesia tanggal 23-24 Maret 2013 kemarin. Berangkat dari Dermaga Muara Angke, Jakarta transit di Pulau Pramuka pukul 07.30 tiba pukul 10.30 dengan Kapal Logistik Kepulauan yang nyambi jadi Kapal Penumpang. Mungkin karena musim liburan, jadi sampai ada sekitar 6-7 kapal yang berangkat (pagi2 udah rame banget ). Setelah ketemu temen2 seperjalanan, langsung naik kapal bagian atas. Cuaca dari pagi udah terik banget, belum juga mulai beaching tapi udah item duluan nih Singkat kata, saya molor dah biar ga mabok laut . Sempet kebangun, ternyata kapal yang kita tumpangi transit dulu di pulau Pari. Temen2 hampir aja ikut turun, tapi untung sempet saya cegah . Di atas kapal sempet juga ngobrol2 sama cewe2 cantik (sayang gak sempet difoto) yang ternyata ketinggalan kapal ke pulau Harapan, jadi nyusul deh bareng kapal yang kita tumpangi. Sesampainya di pulau Pramuka, ternyata ada tiga orang cewek lain (yang ga kalah mantap) mau ngecamp di SemakDaun juga. Sayangnya mereka udah ada plan tour sendiri dan ga bisa gabung grup kita. Niat awalnya ngedrop barang dulu, tapi ternyata temen2 udah pada jalan duluan bareng guide ke tempat penangkaran penyu pas saya lagi ngobrol sama cewek2 tadi. Akhirnya trip kita dimulai, ini penampakan temen ane di penangkaran penyunya Lanjut, kita break dulu makan siang dan salat dzuhur sebelum akhirnya bersnorkling ria di 4 spot yang udah disiapin guidenya Sampai di Semak Daun, langsung pasang tenda sebelum beaching ria eh ternyata ketemu lagi sama 3 cewek yang tadi sob, ni penampakannya salah satunya sob Singkat kata, beginilah penampakan pulau Semak daunnya Next, cewek2 yang tadi ketinggalan kapal ke pulau Harapan katanya mau minta bantuan ane, buat ngecamp disana lagi , ada yang mau ikut lagi? PM aja gan Note : Pentingnya menghormati norma2 Seperti kata pepatah "Dimana Kaki Berpijak, Disitu Langit Dijunjung", selalu jaga perilaku anda dimanapun anda berada. Hal ini penting, salah satu contoh menyedihkan adalah kabar ditutupnya Pulau Air untuk wisatawan dikarenakan tindakan anormatif yang dilakukan sekelompok wisatawan beberapa waktu yang lalu pada saat mengunjungi Pulau Air. Ini sangat disayangkan karena Pulau Air merupakan salah satu spot snorkling favorit pengunjung kepulauan Seribu. Marilah sama2 jadi traveller cerdas.
  14. permisi agan2 sekalian ,saya mau tanya nih , saya dan teman2 kelas ada rencana foto BTS (buku tahunan sekolah) di kepulauan seribu..tepatnya dipulau kelor. kalo transpotasi dari tanjung pasir Tangerang gimana ya?? apa ada kapal yang bisa disewa ke pulau kelor? karna setau saya ,biasanya kalo dari dermaga tanjung pasir itu tujuan nya ke Pulau Untung kalo ga kepulau rambut. mohon pencerahannya yaaa.. sekalian tips2 buat kesana oke makasih
  15. How are you today guys? Currently, Kepulauan Seribu natural tourism has attracted abundantly visitors. The nature is beautiful, unspoiled and less contaminated by garbage and pollution. It is suitable for people in Jakarta who struggle with every day polluted air. In addition to its beautiful nature, this place cost is quite cheap and attracts many local and foreign tourists. There are several tourism sites that can be visited in Kepulauan Seribu. You could visit the Putri Island, Bidadari Island, Pramuka Island, Ayer Island, Kotok Island, Sepa Island, Pelangi Island, Onrust Island, Pantara islands, Macan islands, Kul-kul Island, Untung Jawa Island and Tidung Island. These islands have their own beauty scenery and it is worth to visit them one by one. Some time ago, I had chance to spend holidays in Tidung Island. Therefore, I would like to share the experience. This tourist destination in the Kepulauan Seribu region is quite famous. Hopefully it can be reference for your vacation destination. Kepulauan Seribu consists of 110 small islands located in bay of North Jakarta which stretches 45 miles up to the Java Sea. Currently it has been reported that 36 islands in Kepulauan Seribu area has been used as a place of natural tourism. Tidung Island is included in one of them. Kepulauan Seribu can be reached from the city of Jakarta by speedboat in less than 75 minutes. You do not need to worry to visit there because there are a lot of access and transport available. Visiting Tidung Island, you can depart from Muara Angke. You could find plenty motor boats to carry visitors from 6 am to 2 pm to the island. The cost is cheap. By paying IDR 35,000 you can get there. Trip to the Tidung Island from Muara Angke take about 2 hours. Another access is departure from Kali Adem with KM. Kerapu and costs around IDR 50,000. For more convenient but quite expensive travel, you can use the Predator boats which are available in Ancol Pier 6 with travel time only an hour away. The ticket cost around IDR 250,000 and does not include admission to Ancol. Traveling to Tidung Island, you need to supply yourself with beverages, snacks and hangover medicine. It is very useful for you who are susceptible to seasickness. Tidung Island is about 50 hectares and is the largest island in Kepulauan Seribu with a population of about 4000 inhabitants. Tidung Island is divided into two regions: the Large Tidung Island and Small Tidung Island. They are connected with a bridge called Jembatan Cinta (the bridge of Love). On this island there are many tourist sites to enjoy such as natural underwater scenery and beautiful white sand beaches. There are a lot of activities to do in the island by having water sports or snorkelling, diving and such. The cost is quite cheap. For example, you could have water sports by renting banana boat, canoe, sofa boat, donut boat and Jet Ski by paying IDR 30,000 to IDR 250,000. For details, price for banana boat is IDR 30,000 per person, sofa boat is IDR 37,000 per person, donut boat is IDR 35,000 per person, double canoe is IDR 55,000 per half hour, and Jet Ski is IDR 250,000 per fifteen minutes. The above prices are subject to change at any time. It is quite cheap compared to prices in other tourist spots in Indonesia. In addition to water sports, snorkelling is also fun to do. Price for renting snorkelling equipment which consists of a goggle, fins, snorkel and float is about IDR 30,000 / person / day. But do not forget to rent a boat for snorkelling which cost you IDR 300,000 / day and the captain will happily escort you to 2 or 3 snorkelling site. The ship is fit for 8-10 people. Prices for diving equipment are vary and a slightly more expensive at around IDR 300,000 to IDR 400,000. However, if you just want to take a look around the beautiful Tidung Island, you can rent a bike for IDR 15,000 per day. Spending the night on the island is quite cheap. A simple room is cost IDR 300,000-400,000 / night and it fit 6 - 8 persons. It is more efficient if you are leaving with your family or friends. It is best to stay on the island for 2 days only because the size of the island is not too big which enough to enjoy whole area. I would like to share some tips to have holidays on Tidung Island to be secure and comfortable. They are: 1. To save costs, you could use services of travel agent offering cheap tour packages. Travel agent helps you in finding accommodation easier. But you must be careful to look for a travel agent because they usually only offer cheap packages with limited number of people. 2. If you do not use the services of a travel agent, always check the schedule of boat departure. Or you miss the boat. 3. The most important thing is do not forget to bring a camera complete with backup batteries. The camera is very useful to capture the moment of your vacation on the beautiful and exotic island. Make sure you have a camera that can be used in the water as well because the underwater scenery on the island is very stunning. 4. Bring enough cash because there are no ATM machines there. 5. In addition to snacks and drinks, do not forget to take your medication, especially anti-seasickness medication and insect repellent. At night there are quite a lot of mosquitoes. 6. Use sunblock regularly and wear comfortable cotton clothes. During the day it is very hot there. 7. Come to the island on Thursday to Saturday because on Saturday to Sunday there are a lot of visitors who come causing a sense of less convenient to not able to enjoy the natural beauty of the Tidung Island. 8. The cost of eating at this island is about the same as in Jakarta so do not worry for the food price. Those are some tips I can share that may be useful. Have fun and exciting holiday on the Tidung Island and do not forget to visit the other islands in Kepulauan Seribu which also offer you many stunning experiences.
  16. Terletak di Kepulauan Seribu, Suaka Margasatwa Pulau Rambut (SMPR) dapat ditempuh dengan menggunakan kapal kecil dari Suaka Maragasatwa Muara Angke atau dari Tanjung Pasir di dekat bandara Soekarno-Hatta. Perjalanan yang memakan waktu 30 menit ini gak bakal berasa, soalnya jalan2ers bisa menikmati pemandangan burung-burung laut yang sedang berjemur atau lagi berburu makanan. Pantai berpasir putih, hutan mangrove hijau, dan berbagai variasi burung laut membuat tempat ini sangat menarik. Walaupun ada juga berbagai spesies hewan lainnya, tapi masih kalah jumlah sama populasi burung yang luar biasa banyak. Tak heran,ternyata dulunya Pulau Rambut merupakan area penangkaran spesies burung. Di surganya para pecinta bird watching ini terdapat menara setinggi 20 meter buat tempat untuk mengamati burung. Banyaknya populasi burung yang dijumpai di pulau ini barangkali karena adanya hutan mangrove cocok banget dijadiin sarang para unggas ini.
  17. Seberapa sering jalan2ers jalan2 ke kepulauan seribu? Biasanya, oleh2 apa yang jalan2ers bawa sepulangnya dari sana? Ikan segar langsung dari pulau? Ikan asin beli di muara angke? Atau malah tangan kosong? Jalan2ers sudah pernah bawa oleh2 keripik sukun? Eh? Apa itu? Sumber Gambar Keripik sukun itu keripik yang dibuat dari buah sukun yang ditipiskan, terus digoreng sampe kering dan renyah, layaknya kerupuk lainnya. Kalau jalan2ers perhatikan, pohon sukun memang banyak tumbuh di kepulauan seribu. Oleh masyarakat sekitar, buah tumbuhan sukun inilah yang diolah menjadi camilan atau oleh2 khas kepulauan seribu. Selain dalam bentuk plain original, keripik sukun juga bisa ditemukan dalam rasa balado, coklat, dan gurih. Ada yang sudah pernah coba? :) Sumber Tulisan: Okefood
×
×
  • Create New...