Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'korea selatan'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 74 results

  1. JANGSADO SEA PARK Belum banyak yang tau tempat ini, terutama turis internasional.Kalo penggemar My Love From The Star ama Running Man pasti pernah ngerti Jangsado, walo gak tau namanya XDYUPP!! Jangsado Sea Park itu di ep 127 guest star BUSAN'S PRIDE Gikwang Beast, Yonghwa CNBlue, Jonghyun CNBlue, Choi Ji Woo, Simon D.Dan kalo di My Love From The Star tempat dimana Do Min Jun ngteleport Cheon Song Yi waktu dikerumpulin ama wartawan di rumah sakit.Ya eyalah banyak yang gak ngerti gimana kesini, karena tour2 jarang kesini deh. Banget malah. Selama kesini nemunya cuma ajuma ama ajushi korea yg tur sendiri buat hiking disini lolBerhubung eke solo traveling pas kesini, jadi perlu explore sendiri dari google, karena baca blog org Indo gak nemu gimana mau kesini. Nih gw kasi info gimana kesana :3Dan jangan kaget kalo disana lo cuma berdiri sendirian nungguin bus karena bener2 orang kesana itu semuanya bawa kendaraan pribadi (O_O)===========================================================Abis dari Jeju, gw terbang turun di Gimhae Airport, Busan. Dari Busan sebenernya tujuan gw ke Jinhae, tapi berhubung cherry blossom di Jinhae udah pada rontok jadi males deh, langsung ke Jangsado aja.Dari BUSAN1. Ke Seobu Bus Terminal, turun di subway SASANG STATION. Terus exit 5, jalan kaki bentar nyebrang ke mall, nah dibawah mall itu bus terminalnya. 2. Dari Seobu Bus Terminal, naik bis ke Gohyeon KRW 7200 -+1jam jadwal bis dari Seobu Bus Terminal (Busan) ke Gohyeon 3. Abis sampai Gohyeon, nyari bis no 52 atau 53 atau 53-1 atau 54. Nyari busnya di terminal yang sama tapi ambil yg halte buat local bus. Gohyeon Terminal nyari bis no 52 atau 53 atau 53-1 atau 54 4. Kalo udah nemu bis no diatas naik, terus turun di Gabae bus stop. Kalo gak paham tanya orang aja bis mana ke Gabae soalnya gak ada bahasa inggris disini. 5. Sampai Gabae itu udah portnya buat ke Jangsado. Last bus 18.00 jadi pastikan sebelum jam tsb udah ada di halte kalo gak mau terdampar di desa tak dikenal haha Kalau dari SEOUL gimana? ya sama aja, dari Soul nyari aja rute bus ke Gohyeon dari Express Bus Terminal / Nambu Bus Terminal. Selanjutnya ngikutin aja rute diatas. Dari Seoul ke Gohyeon -+4jam naik bis. Emang lebih deke dari Busan, jadi kalo maen ke Busan ada waktu kesini boleh di sambangin lho Oh iya selama perjalanan ke Gabae ini bisa turun di Gujora Village kalo mau, kalo gak salah sih 15mneit sebelum turun di Gabae itu Gujora Village alias Yogurt Village wkwkwk (kata RM sih itu Yogurt Village karena kebanyakan penduduknya bekerja di pabrik yogurt, nama desanya) ===================================================== Sampai di Gabae Port beli tiket kapal dan tiket masuk ke Jangsado KRW 24.500 untuk round trip. Admission Fees Individuals - Adults 8,500 won / Military and Students (middle and high school students) 7,000 won / Children (ages 3 and above) 5,000 won Groups - Military and Students (Middle and High School students) 6,000 won / Children (ages 3 and above) 4,500 won Disabled - 5,000 won Kapalnya berangkat 1jam sekali, jadi hitung sendiri waktunya kira2 harus luangin berapa lama disana. kemaren gw sih jam 2 lebih br sampai Gabae gara2 nyari rute sama nanya+nungguin busnya, dan naik kapal jam 3. Terus harus balik ke Gabae Port jam 5.30 biar gak ketinggalan last bus. Jadi nggak lama banget di Jangsadonya :') padahal masih belom xplore semua huhuhuhuhu Jadi kalo mau kesini pagian aja biar gak buru-buru waktu, dan kepotong nyasar wkwkwkwk Abis beli tiket, nungguin kapal dan petugasnya kasian liatin gw bawa tas 8kg di punggung akhirnya suruh nitipin di kantor tiketing hahahaha. Karena kan rencana gw abis dr Jangsa langsung ke Yeosu (tapi ternyata gak ada bis ke Yeosu jd harus balik Busan dulu), udh terlanjur bawa tas berat2, untung ajushi tiketnya baik hati bisa dititipin tas kekekekekekeke Langsung disodorin dominjun translate kalo gak salah ya.... A. Gabae à Jangsado 1 way KRW 16.000, Round Trip KRW 10.000 B. Gabae à Jangsado (weekend) C. Gabae à Jangsado (entahlah apa itu….) yang penting gw bayar KRW 24.000 buat round trip kapal ama tiket masuk tempat nungguin kapal sambil beli odeng KARTU INI DIPAKE DAN JANGAN SAMPAI ILANG! Gw hampir nyasar kapal gara2 gak pasang kartu ini di baju!Karena ada 3port buat ke Jangsado selain Gabae. Jadi pas mau balik dari Jangsado ke Gabae gak ngerti kalau kapalnya beda, abis masuk kapal gw heran dan feeling gak enak.. sampai akhirnya nanya 2x ke petugas katanya bener kapal ini. Tapi tetep firasat gak enak, akhirnya nanya ama kapten kapal dan katanya gw naek kapal yang salah!!! Dan cepet2 turun, abis gw turun kapalnya langsung berangkat, GOSH UNTUNG GW GAK ILANG SOALNYA TAS GW SEMUANYA ADA DI GABAE PORT !!Naik kapal -+20 menit buat sampai Jangsado ~di kapal banyak seagulsnya yang minta dikasi makan XD jadi orang2 di kapal pada lemparin snack di langit dan dimakan ama seagulsnya :3 AND THIS IS JANGSADO SEA PARK ~ DOMINJUNN!!!! RINCIAN DAY 5 JANGSADO Metro Gimhae-Sasang KRW 1200 (tmoney) Bis Busan --> Gohyeon KRW 7200 Bis Gohyeon --> Gabae KRW 2300 (tmoney) Ship+Fare Jangsado KRW 24.500 Odeng KRW 2000 Bis Gabae --> Gohyeon KRW 2300 (tmoney) Bis Gohyeon--> Busan KRW 7200 Makan KRW 3300 Total Jangsado KRW 50.000 Tmoney 5800 cash KRW 44.200 SOurce http://ctranatalia.blogspot.co.id/2015/05/my-love-from-jangsado.html
  2. Jeju, nama sebuah pulau terbesar yang ada di Korea Selatan. Luas Jeju Island disebut-sebut dua kali lebih besar dari Kota Seoul, ibu kota negeri gingseng tersebut. Pulau Jeju merupakan pulau yang memiliki sejuta pesona yang menakjubkan. Oleh karenanya, tak heran, Pulau Jeju ini masuk ke dalam daftar 7 keajaiban dunia yang baru. Jika Indonesia memiliki Pulau Dewata, Bali, yang tak pernah sepi dikunjungi para turis, demikian Jeju Island. Banyak tempat indah dan memiliki cerita yang unik di Jeju Island ini, salah satunya adalah Hanyeo. Hanyeo merupakan sebutan bagi wanita Korea yang kesehariannya menyelam. Anda mungkin pernah mendengar Ama, wanita penyelam Jepang. Di Korea, wanita-wanita penyelam tersebut disebut Hanyeo. Hanyeo adalah wanita yang tangguh dan selalu dihormati oleh warga Korea Selatan. Karena Hanyeo adalah wanita-wanita di atas 40 tahun yang dengan beraninya menyelam hingga ke bawah laut hingga 30 meter tanpa alat penyelam apa pun. Wanita-wanita tersebut adalah seorang ibu yang menyelam demi menyambung hidup anak-anaknya. Dahulu, hanyeo memiliki derajat yang dipandang sebelah mata. Hanyeo bermula sejak abad 19 dan memiliki banyak cerita yang melatarbelakanginya. Ada yang mengatakan Hanyeo atau wanita penyelam ini bermula saat dahulu kala pajak penghasilan diterapkan bagi kaum laki-laki dan tidak bagi perempuan. Dikarenakan besarnya pajak tersebut, maka perempuanlah yang mengambil alih pekerjaan demi menghidupi keluarga. Namun versi lain yang paling populer adalah dikarenakan para pria pada zaman dahulu banyak yang pergi keluar pulau ini untuk mencari nafkah dalam waktu yang lama. Oleh karenanya, para wanita membantu dengan ikut menyelam dan mencari hasil laut untuk diolah. Bagaimanapun cerita yang melatarbelakanginya, Hanyeo dianggap sebagai simbol ketangguhan seorang ibu. Wanita yang berjuang demi menghidupi keluarganya. Hanyeo adalah kebanggaan penduduk Korea. Karena penyelam ini adalah wanita yang tak lagi muda usianya dan juga tanpa alat selam. Mereka hanya menyelam dengan mengenakan baju karet, kacamata selam, dan juga keranjangan untuk hasil tangkapan mereka. Buruan laut yang mereka hasilkan ini bervariasi. Dan biasanya mereka membuka warung-warung untuk bisa kita santap hasil buruannya. Yang terkenal dari buruan para hanyeo adalah tiram. Anda mungkin akan takjub ketika menyaksikan wanita tua keluar dari laut dan membawa tangkapannya. Mereka juga pantang untuk ke permukaan jika belum mendapatkan hasil. Tradisi ini bukan tanpa resiko, karena saat menyelam mereka tentu harus berhati-hati dengan berbagai makhluk di dasar laut sana. Tak sedikit bahkan yang harus kehilangan nyawa karenanya. Saat ini, jumlah hanyeo di Korea Selatan semakin menurun jumlahnya. Jika dahulu mencapai puluhan ribu, data saat ini hanya tinggal beberapa ribu saja wanita yang masih melakukan aktivitas ini. Anak-anak dari para ibu yang merupakan hanyeo biasanya enggan melakukan pekerjaan ini. Mereka lebih memilih menjadi pwgawai atau melakoni pekerjaan lainnya. Jika anda berkesempatan ke Pulau Jeju, maka jangan lewatkan bertemu para hanyeo ini. Untuk menghargai jasa para hanyeo, pemerintah Korea Selatan membangun Henyeo Museum. Di museum tersebut, anda bisa belajar banyak tentang para hanyeo. Ada beberapa ruangan di dalam museum yang dibagi berdasarkan kehidupan para hanyeo. Ruangan pertama berisikan tentang kehidupan para wanita tersebut sehari-hari di luar penyelam. Anda bisa menemukan bagaimana rumah dan perlengkapan yang ada di dalamnya. Di ruangan lain, kita bisa mengetahui apa saja peralatan yang digunakan para hanyeo saat menyelam. Dan lainnya adalah bericerita tentang bagaimana kehidupan laut dan para hanyeo. Anda juga bisa menikmati banyak foto dari para hanyeo beserta dengan ceritanya. Museum Hanyeo tersebut dibuka setiap hari mulai pukul 9 pagi hingga pukul 5 sore. Anda juga bisa menikmati pemandangan lain di sekitar museum yang tak kalah indahnya. Jika berangkat dari Jeju, anda bisa memulai perjalanan dari terminal Bus Express Jeju. Rute bus yang dipilih adalah rute 1132 yang menuju Saehwa atau Seongsan. Perjalanan sekitar 1 jam kurang lebihnya dan turun saja di Menara Peringatan Anti Jepang Jeju Hanyeo. Untuk menuju Pulau Jeju sendiri, anda bisa langsung terbang dari Gimpo Airport di Seoul atau dari Jepang, Shanghai, dan Hongkong menuju Jeju International Airport. Jika mau bersantai, jalan-jalan saja dulu menikmati keindahan laut Busan, nanti menyebrang dengan kapal feri selama 11 jam menuju Jeju. Bukan Cuma hanyeo, wanita-wanita Jeju perkasa lainnya banyak ditemukan sebagai sopir taxi yang baik hati lho. Dapat jeruk gratis khas Jeju, wah baik , ya…
  3. Hola Deffa Here !!! Apa itu T-Money ? T-Money jika saya simpulkan adalah suatu Kartu Elektronik yang berfungsi sebagai media pembayaran pengganti uang Cash, dengan fungsi utama sebagai media pembayaran Moda Transportasi Umum seperti Metro Subway dan Bus, namun juga bisa menjadi media pembayaran lainnya seperti Convenience Store dll Nah sedikit info di atas tentang tulisan kali ini yang membahas tentang T-Money. Bagi kalian yang akan ke Korea Selatan. T-Money ini sangat esensial untuk kalian punya. Karena hampir semua Moda Transportasi Umum sistem pembayarannya menggunakan T-Money ini. Dan juga banyak diskon jika kalian melakukan pembayaran menggunakan T-Money tersebut Pengalaman saya menggunakan T-Money ini terjadi pada 11-15 Maret 2016 lalu dimana saya melakukan perjalanan selama 5 hari ke Seoul Korea Selatan. Untuk cerita lengkap tentang perjalanan saya tersebut bisa klik link di bawah berikut My Best Moments 5 Days In Seoul Bayangkan T-Money ini seperti Ez-Link Card di Singapura atau E-Ticket Transjakarta di Jakarta Indonesia Nah untuk Cara Membeli, Top Up Saldo dan Menggunakan T-Money di Korea Selatan kalian harus baca baik-baik ya CARA MEMBELI T-MONEY Untuk cara membeli T-Money ini sangat mudah, kalian bisa mendapatkan nya di berbagai Convenience Store yang ada di Korea Selatan. Seperti : 7-Eleven, GS25 dll. Namun hanya untuk membeli Kartu nya saja, tidak bisa Top Up Saldo nya, karena tempat Top Up Saldo nya berbeda. Untuk harga T-Money ini juga beragam berdasarkan Jenis nya, ada yang berupa Kartu Elektronik Biasa sampai ke Gantungan Kunci. Range Harga nya dari 2500 - 8000 Won Contoh : Jika kalian tiba di Seoul di Bandara Incheon, kalian bisa membeli T-Money ini di 7-Eleven di Lantai 1 bandara, yang menuju ke Arex Train Station. Seharga 2500 Won dengan jenis Kartu Elektronik bertema Karakter Line Apps. Namun saldo nya masih kosong ya karena untuk Top Up Saldo nya berada di tempat lain menggunakan Mesin CARA TOP UP SALDO T-MONEY Nah setelah kalian membeli Kartu Elektronik T-Money di Convenience Store sesuai pilihan kalian. Lalu cari lah Card Recharge Vending Machine. Yang biasa nya berada di tempat umum seperti : Bandara dan Subway Station Cara menggunakan Vending Machine Top Up Saldo T-Money sebagai berikut : 01. Sentuh layar LCD dari Vending Machine nya lalu pilih Bahasa Inggris (English) pada menu 02. Di tampilan menu berikut nya pilih menu Reloading the transit card. Ini menu untuk Top Up Saldo T-Money kalian 03. Lalu taruh Kartu T-Money kalian di Slot yang sudah di berikan di Vending Machine ini, ada di bagian tengah mesin di bawah dari layar sentuh, seperti gambar di bawah berikut 04. Setelah kartu di taruh, layar akan berganti ke menu berikut nya untuk memilih berapa nominal saldo yang akan di Recharge atau Top Up, sesuai pilihan kalian. Pilihannya dari 1000 - 50.000 Won 05. Setelah pilih nominal untuk di Top Up, lalu masukkan Uang Lembaran sesuai nominal yang di pilih ke Slot yang sudah di sediakan di sebelah kanan dari Slot menaruh Kartu T-Money. Kalian cukup masukkan ujung dari lembaran uang ke slot tersebut, akan otomatis di tarik oleh mesin ke dalam. Contoh jika pilih Top Up 10.000 Won, masukkan 1 lembar 10.000 won atau 2 lembar 5000 won atau 10 lembar 1000 won 06. Setelah uang di tarik ke dalam mesin, otomatis Layar akan menampilkan menu Loading untuk pengisian Saldo (Recharge). Di tunggu saja proses hanya sebentar sekitar beberapa detik. Pada proses ini jangan pindahkan atau sentuh Kartu T-Money nya karena bisa ter cancel transaksi nya 07. Setelah loading recharge selesai, akan di tampilkan jumlah saldo saat ini setelah Top Up di layar. Kalian bisa tekan Issue a receipt untuk mendapatkan Resi Transaksi tersebut. Atau bisa langsung ambil Kartu T-Money kalian karena proses sudah selesai CARA MENGGUNAKAN T-MONEY Untuk cara menggunakan T-Money setelah kalian Top Up Saldo nya, sangat mudah kalian tinggal Tap (sentuh) kartu tersebut ke sebuah panel bundar warna kuning yang berada di Pintu Gerbang dari Train Station. Masuk melalui gerbang yang bertanda panah Hijau, lalu Tap di Panel Kuning yang terdapat di Mesin Pintu Gerbang nya. Tunggu beberapa saat sampai Pintu Gerbang nya otomatis terbuka. Dan jangan lupa ketika kalian keluar dari stasiun Subway sesuai tujuan kalian. Tap lagi di pintu gerbang untuk keluar, karena di sini saldo T-Money kalian akan di potong. Sekali keluar masuk Stasiun Subway seharga 1250 Won dengan menggunakan T-Money, tidak masalah jauh dekat nya. Namun jika tidak menggunakan T-Money seharga 1350 Won. Jadi lebih irit kan Dan jika kalian menggunakan Bus sebelum masuk ke Station, karena Bus juga menggunakan T-Money. Jika setelah turun dari Bus kalian langsung naik Subway (dalam jangka waktu 30 menit) maka perjalanan Subway kalian gratis alias hanya membayar biaya bus saja sebesar 1250 Won. Satu hal yang penting juga. T-Money tidak ada Expired nya alias tidak pernah kadaluarsa. Jadi kalian bisa gunakan terus T-Money ini di kunjungan berikut nya. Asal kartu nya tidak rusak ya :) Demikian semoga berguna ya bagi kalian yang akan ke Korea Selatan karena T-Money ini sangat penting loh. Silahkan di share jika berkenan Baca Juga : 5 Hari Explore Kansai Jepang
  4. Hi mau sharing pengalam solo traveling Jeju naik lokal bis, yang konon katanya orang2 di Jeju susah nyari transpotasi umum lengkap sharing tentang JEJU-do bisa baca disini http://www.sayalia.com/2015/04/jejuisland.html SIngkat FR nya DAY 1 April 14, Seoul-Jeju-do Seoul bisa baca disini… RINCIAN DAY 1 JEJU Hostel KRW 72.000 Tmoney KRW 50.000 Total KRW 112.000 DAY 2 April 15, Jeju-do Kemarin gw sampai Jeju malem jadi dari airport naik bis no 100 ke Jeju Interncity Bus Terminal, karena hostelnya tinggal nyebrang dari terminal bus. Hari ini tujuan utama ke Manjanggul Cave, Udo Island, sama Seongsan Illchulbong. Manjangul Cave sebenernya baru kepikiran pas disana karena ternyata bus no 701 itu juga stop di Manjanggul Cave, jadi sekalian turun aja sebelum ke Seongsan Illchulbong. MANJANGGUL CAVE HOW TO GET THERE? Sepanjang jalan di Jeju-do itu SEEPIIIIIIII wkwkwk. Gak ada orang, mobil pun jarang! Karena banyakan orang naik bis tur, apa juga gara2 masih pagi bis turnya belom jalan semua haha. Jadi gw olah raga pagi-pagi dari bus stop ke enterance Manjanggul Cave. Sejalan ama ke Manjanggul Cave itu ada Kimnyoung Maze Park, ak gak masuk kesana sih tapi ini gw kasi fotonya sapa tau mau mampir sekalian. Cuma 500m ama Manjanggul Cave. Setelah 30 menit jalan kaki, sampai Majanggul Cave. Admission Ticketnya KRW 2000. Dan lo harus nelusurin cave tsb sepanjang 2km (kalo lo gak males), berhubung gw males, Cuma ½ jalan doang terus balik lol. Karena yang diliat dalem goa itu sama aja hahahaha SEONGSAN PORT – UDO ISLAND HOW TO GET SEONGSAN PORT-->UDO ISLAND FROM MANJANGGUL CAVE.JEJU BUS TERMINAL ? Jam 12.30 Turun di Seongsan Port karena mau nyebrang ke Udo Island. YEHEEE UDO ISLAND ~ pengen banget maen kesinii dari dulu, list utama kalo ke Jeju XD. Ditambah kemaren abis nonton My Spring Days filmnya SooYoung dia shooting di Udobong huaaaaa jadi semakin pengen kesini. Dari Seongsan Port BUS STOP ke Seongsan Port jalan -+800m. Sampai Seongsan Port, beli tiket ke Udo harganya KRW 5500 untuk round trip dan tiket masuk Udo Islandnya. Naik kapal -+20menit untuk ke Udo. Seongsan Port Seongsan Port jadwal kapal ke dan dari Udo Island - Seongsan Port Dan tadaaaa here is Udo Island ❤❤❤ Jam 1.20 sampai di Udo Island Udo Island itu pulau kecil jadi 4jam disini udah bisa muterin semua, dan INDAAAAAAH BANGETTTTT Bahagia bisa kesini sambil liatin pemandangannya =w= lagi spring banyak conola disini,di Jeju juga sih. Tapi di Udo semuanya masih tradisional bangett, dari rumah sampai café minimalis, wahh keren deh pkknya (gw suka yg jadul2 dan masih asri soalnya dibanding yg modern wkwk) Transportasi buat kelilingin pulau ini ada beberapa pilihan : 1. Sepeda KRW 10.000 2. ATV KRW 35.000 3. Scooter KRW 30.000 4. Udo Tour Bus KRW 5.000 turun di 5 stop lokasi PS : Untuk sepeda, ATV, ama scooter ini ak krg tau berapa jam harga segitu. Kalo Bus tour KRW 5000 itu 1day, dan 1 rute aja, jadi abis turun di stop 1, bis selanjutnya turun di stop 2 dll. Nggak ada rute buat balik ke rute sebelumnya kecuali lo mau muter 1x lagi. Jadi pastikan turun di semua stop ya ! tiket busnya jangan ilang STOP 1 UDOBONG PEAK Udobong alias Udo Peak. Hiking yuk mareeee, hiking di Udobong nggak separah di Seongsan Illchulbong kok XD. Masih rata jalannya, agak nanjak dikit2 lah ~ tapi bakal kebayar sesampainya diatas kita bisa liat Udo Island keseluruhan !! Disini tempat shootingnya My Spring Days Sooyoung pas last wishnya pengen hiking Udobong :'D STOP 2 GEOMMEOLLAE BEACH Ini baliknya dari Udobong, kalo ada org lagi nyewa naik fery bisa liat atraksi fery yg muter2 di laut STOP 3 HAGOSUDONG BEACH Beach, pantai!! Dan gw nyariin conola disini mau foto2 sama conola sendirian gak ada yg liatin hahahahaha STOP 4 HONGJO DANGOE Beach terakhir sebelum ke dermaga buat balik ke Seongsan Port. Di sini banyak hotel di pinggi pantai ~ Pas ke stop ini apes banget karena pas naik bis eh kursinya penuh semua dan akhirnya gw disuruh kedepan ama sopirnya, disuruh duduk sebelahan ama sopir busnya di kursi extra kkkk sopirnya manggil pake bahasa korea dang w jawab dikit2 lah, terus abis gt ditanyain panjang ama sopir gw gak bisa jawab Cuma melongo (karena dia piker gw org korea bisa hwb pake bahasa korea hahasialan), sampe diketawain ama orang2 karena sopirnya itu ngomongin ekee (gak tau mereka ngmg apa tapi ngerti dikit2 kalo sopirnya ngomongin gw wkwkwkwk). Gw mah enjoy aja diketawain orang karena nambah pengalaman haha ^3^ STOP 5 HAUMOKDONG PORT Balik deh ke Seongsan Port ~ gw muter2 disini abisin waktu 4jam. Next time kesini mungkin bakal nyobain naik scooter karena disini banyak spot buat foto bagusss, kalo naik bis ak bisa bebas turun di sembarang tempat ^__^ SEONGSAN ILCHULBONG Abis dari Udo, langsung nanya orang gimana untuk ke Seongsan Ilchulbong. Katanya disuruh jalan kaki aja 2km dari Seongsan Port. OKEH 2KM OKEE JALAN. 20menit okelah, karena kalo nggin bis juga makan waktu, dari pada buang waktu mending jalan aja, tinggal lurus doang ngikutin petunjuk arah. HOW TO GET SEONGSAN ILCHULBONG FROM SEONGSAN PORT? DARI GOOGLE FOTO DARI ATAS Sampai di Seongsan Ilchulbong jam 5an lebih, di Jeju sunsetnya ja, 7 malem lebih, jadi jam 5 itu masih terang. Sampai Seongsan masuk bayar tiket KRW 2000, dan sampai Seongsan Ilchulbong ada 2 pilihan : 1. Mau foto2 dibawah doang atau 2. Hiking sampai puncak HAHAHAHA. INI NIH BANGIAN ATAS SEAONGSAN ILCHULBONG Akhirnya abis dari sini, jam 6.30 gw pulang balik ke Jeju city dengan nungguin bus no 710 -+40menit. Ditabah perjalanan 2,5jam buat sampai Jeju City BERDIRI karena bisnya full ~! Dinikmati aja hari pertama baru permulaan ~~ RINCIAN DAY 2 JEJU Bis Jeju city à Manjanggul no 701 KRW 2300 (tmoney) Bis Manjanggul à Seongsan Port no 701 KRW 1300 (tmoney) Udo Ferry KRW 5500 Udo Bus KRW 5000 Jajan Bugeoppang KRW 1000 Masuk Seongsan Illchulbong KRW 2000 Masuk Manjanggul Cave KRW 2000 Burger KRW 2000 (tmoney) Bis pulang 710 Seongsan Illchulbong à Jeju Terminal KRW 3300 (Tmoney) Total KRW 22.400 Tmoney KRW 6.900 Cash 15.500 DAY 3 April 16, Seogwipo JUNGMUN RESORT COMPLEX HOW TO GET JUNGMUN RESORT? Jungmun Resort masuk gak bayar, Cuma masuk museumnya bayar. Dan karena bayar gw gak masuk museumnya hehehehe (males masuk museum, lebih suka alam). Ada apa di Jungmun Resort?? yang penting sih... 1. Teddy Bear Museum 2. Ripley’s Believe It Or Not Museum 3. Cheonjiyeon Waterfall 4. Chocolate Land etc http://english.visitkorea.or.kr/enu/BU/BU_EN_9_2_1_1.jsp Jadi kalo masuk Jungmun Resort tinggal muterin sekitar sana aja udah sampai mana2. Tour pasti dibawa kesini kok. CHEONJIYEON WATERFALL Sampai sana lgsg masuk tourist information buat nanya2 kemana dan kemana. Akhirnya pergi ke Cheonjiyeon Waterfall. Masuknya KRW 2000, Cuma 10 menit jalan kaki dari tourist information Jungmun Resort. Abis gt ke Seomigyo brigde, dan area Jungmun Resort. Abis dari Cheonjiyeon Waterfall, tertarik sama 1 tempat, ini sebenarnya belakang Hotel Hyatt Jeju sih, tapi viewnya bagusssss, dan nggak tau nama tempatnya apa XD tapi bisa nyantai sambil liatin laut dari sini ^^ JEJU HYATT REGENCY dan abis kesini diinget2 ini ternyata tempat shooting Secret Garden dimana om Osca nemuin Lee Jong Suk pertama kasi pas jongsuk main keyboard lol *kdrama addict banget* Hyatt Jeju Abis dari Hyatt nelusuin pantai Jungmun Saekdal Beach, Seongcheongbong Observatory, Hallasan Observatory. Ini semua sejalan dari Hyatt Regency sampai balik ke pintu utama Jungmun Resort JUNGMUN SAEKDAL BEACH SEONGCHEONGBONG OBSERVATORY JEJU MARINE LEISURE HALLASAN OBSERVATORY Kelamaan di Jungmun Resort udh gempor jalan 10km muterin Jungmun Resort, akhirnya pindah tempat. Galau gw antara mau ke Seogwipo City di bagian kanan Jungmun Resort yang ada waterfall, cliff atau ke Sabangsan, Yeongmori Coast, Suwolbong bagian kiri Jungmun. Terus mikin lmyan lama sambil nungguin bis, akhirnya gw mutusin buat ke kiri aja, karena kanan Seogwipo, fall, cliff udah banyak org kesana jadi gw lebih milih tempat yang jarang orang main kesana. SABANGSAN (MT. SABANG) & YEONGMORI COAST HOW TO GET SABANGSAN FROM JUNGMUN RESORT? Eh iya kalo naik bis 702 itu bisa turun di Sex & Health Museum juga lho sebelum turun di Sabangsan, sapa tau ada yg minat kesana wkwkwkwk. Sampai Sabangsan jalan2 ke Yeongmori Coast dulu. Tapi sayang karena ombak lagi tinggi gak bisa turun ke bawah jadi Cuma fotoin dari atas aja. Yongmori Coast ama Sabangsan itu 1 daerah seberangan pula. Jadi 1 daerah 2lokasi UNESCO. YEONGMORI COAST SABANGSAN (MT. SABANG) Sabangsan itu kuil dibawah gunung. Masuknya bayar KRW 2000 tapi gw gak masuk kekekeke nyari yg gratisan aja. SUWOLBONG HOW TO GET SUWOLBONG FROM SABANGSAN? Pas naik bis gw udah ngomong sm sopirnya “Suwolbong?” sopirnya langsung mencet harga, terus pas mau turun di panggil ama soprnya kalo suwolbong turun disini. Jadi biasain nanya ama sopir dl sebelum bayar biar dikasi tau ama sopir dimana harus turun lol Sampai di Gosan disuruh turun ama sopirnya. Gak tau kemana arah Suwolbong karena nggak ada petunjuk arah. Akhirnya nanya2 orang disekitar sana. Dan ini arahnya kalo mau ke Suwolbong. bus stop turun mau ke Suwolbong. Abis turun dari sini nanti ada p5an jalan, nyebrang jalan terus ambil yg sebelah NH Bank ambil jalan nyebrang yg sebelah kiri kalo mau ke Suwolbong. belokannya NH BANK abis belok dr NH Bank nanti ada tulisan ky gini Harus jalan 1.6km OKEEE! 2km sepanjang jalan sawahh dan sepiii. Tapi gara2 jalan 2km itu jadi bisa liat pemandangan di Jeju-do Suwolbong ini sepi banget, nggak ada org tur kesini (ato emg udh pd pulang entahlah) yang pasti gw nemuin disini semua pada bawa kendaraan sendiri2. Dan cm gw yg naik bis ~.~ Suwolbong ini masuk UNESCO juga lhu tapi entah kenapa org jarang kesini. Disini ada markas tentara Jepang yg dulu dipakai waktu perang. Dan kalau naik ke atas -+1km naik, ada Gosan Meteorological, tapi sayang gak bisa masuk karena disata kantor Korea Meteorological Administration Gosan Weather Station, tapi bisa liat west Jeju dari atas Suwolbong GOSAN METEOROLOGICAL Abis dari Suwolbong sebenernya pengen mampir ke Hallim Park liat bunga, tapi karena gak terlalu tertarik sm taman bunga dan capekkk akhirnya balik hehe RINCIAN DAY 3 JEJU Bis 780 Jungmun Resort 2800 (tmoney) Bis 702 Jungmun Resort à Sabangsan 1300 (tmoney) Tiket Cheonjiyeon Waterfall KRW 2000 Beli bubur+jajan (karena gak ada nasi di CU) KRW 4300 (tmoney) Bus 702 Sansbangsan à Gosan KRW 3300 (tmoney) Makan malem KRW 3000 (tmoney) Total KRW 16.700 Tmoney 14.700, Cash 2000 DAY 4 April 17, Jeju-do Hari terakhir full day di Jeju ~~ Hari terakhir khusus disiapin buat hiking Halla-san wohoo Rugi kalo ke Jeju tapi nggak hiking halla-san Halla-san termasuk list gunung tertinggi di Korea, padahal gw gak pernah hiking di gunung Indo malah hiking di Halla lol. Gw tertarik sama lading bunga nya di bawah Halla mt!! Tapi pas kesana bunganya belom mekar, tapi tetep woooorth banget abis hiking 3jam! Orang2 korea diluar Jeju biasanya ke Jeju tujuannya ya hiking, jadi yaaah sehari jadi Seoul saram lah ~ wkwk Jadi kalo liatin poster dibawah halla ada lading bunga warna ungu, itu harus hiking dulu kesana. Nggak segampang ngikut tur turun bis foto2 dan pulang, perlu perjuangan…. Buat hiking Halla-san itu ada beberapa trail, jadi Halla-san itu emg udh dibuat trailnya buat pendaki. Yang paling panjang di Seongpanak, rutenya 10km dari bawah ke atas perjalanan 5jam, bayangin 5jam aja udh teller apa lagi jalaninnya wkwk. Dan turunnya lewat rute Eorimok. Info lengkap trailnya disini http://english.visitkorea.or.kr/enu/SI/SI_EN_3_1_1_1.jsp?cid=264172 HALLASAN (MT. HALLA) - YEONGSIL & EORIMOK COURSE HOW TO GET YONGSHIN FROM JEJU TERMINAL? Akhirnya gw ambil rute paling pendek yaitu Yongshil, 5.8km mendaki -+3jam naik gunung wooow. Sebelum Yongshil itu ada trail Eorimok 6.8km, ini no2 terpendek setelah Yongshil. Nah gw pulangnya baru lewat sinim jadi berangkay Yongshil, pulang Eorimok yg 6,8km. Sampai di Bus Stop Yongshil Ticket Office itu harus jalan 2.5km dulu baru sampai start trekkingnya the real trekking course start from here!! Ini baru start ya.... dan sepanjang hiking bakal bisa liatin pemandangan ky gini.... after 2.5 hours.... Nambyeok Bungijeom Nambyeok Bungijeom. Ini tempat yg pengen gw datengin tapi sayang bunganya belom mekar. TAPI TETEP KEREN BANGET sampe terkagum-kagum dan gak berhenti fotoin, padahal yang difoto sama semua pemandangannya lol (TTATT) after 3 hours.... Witse Oerum ini tempat peristirahatan namanya Witse Oerum, disini ada wifi dan toilet abis dari Witse Oerum ini mau lanjutin ke atas yg Baeknokdam Lake, tapi pas di tengah jalan lakenya masih jadi es, sampe bisa dilewatin atasnya. Yah balik deh padahal masih 1km lagi, tinggal dikit lagi. Pulang gw menyesal kenapa gak sampai puncak sekalian T^T HALLASAN!!!! Setelah 3jam hiking akhirnya duduk2 bentar di Witse Oerum dan balik lewat trail Eorimok 6.8km sampai bawah ~ Dan pemandangannya gak kalah dari Yeongsil!! from Eorimok trail Eorimok Parking Yeongsil terkenal trekking paling indah pas autumn karena di trail Yeongsil itu banyak pohon2 dan batu2 gunung :) Jadi tiap trail di Halla itu punya kelebihan beda2. Yeongsil ama Eorimok ini trail bagus kalo mau liat west Jeju, yg sebelah East trailnya lebih berat tapi pasti pemandangannya juga lebih super! Karena semakin susah didaki semakin amazing yg didapet next time deh Seokpanak!! Abis dari Halla-san, udh capet mau ke Halla Arborterum ama Jeju Art Museum+Mysterious Road (padahal 1 rute busnya no 740). Akhirnya balik Jeju city, abis gt lanjut ke Dongmun Market bentar liat2 amacari makan. DONGMUN MARKET Kalo mampir kota2 nggak enak kalo gak ke tradisional marketnya Di Daerah Dongmun Market ini tempat nya shopping kalo di Jeju. Di kanan kiri sebelum masuk Dongmun Market banyak toko-toko baju, elektronik, dll Di dalem Dongmunnya banyak jajan, oleh2 Jeju, ama jeruk yang pasti HOW TO GET DONGMUN MARKET FROM JEJU TERMINAL? YONGDUAM ROCK Abis gt lanjut jalan kaki ke Yongdusan Rock buat liat sunset hari terakhir di Jeju ~ Tinggal liat peta sama petunjung arah jalan aja ^^ Jeju city itu sebenernya nggak gede kok, kalo gak males jalan 1hari bisa muterin Jeju City on foot kkkkkkkk HOW TO GET YONGDUAM ROCK FROM JEJU TERMINAL? Sepanjang jalan di pinggiran laut Jeju menuju ke Yongduam Rock ~ Yongduam Rock dari jauh wwww Besok gw udah balik ke Busan jadi sampai sini doang 3 full days in Jeju nya ^^ Selamat mencoba ya! Yang pasti pengalaman gak terlupakan banget buat traveling Jeju pake transporatasi umum, kudu bonek! HAPPY TRAVELING YAHOOOO~ RINCIAN DAY 4 JEJU Bis 740 Jeju Terminal à Yeongshil KRW 2800 (tmoney) Bis 740 Eorimok à Jeju Terminal KRW 1800 (tmoney) Topokki KRW 3000 Bis 100 Dongmun Market KRW 2600 (tmoney) Banana Milk KRW 1300 (tmoney) Total KRW 11.500 Tmoney 8.500 Cash 3000 TOTAL JEJU 5D 3N DAY 1 KRW 112.000 DAY 2 KRW 22.400 DAY 3 KRW 16.700 DAY 4 KRW 11.500 DAY 5 ke airport KRW 1300 TOTAL 163.900 * kurs Rp 12.3=Rp 2.015.970,- Pesawat KRW 55.800*12.3=Rp 686.340,- udah bayar 1bulan lalu pake kartu kredit SUBTOTAL SEMUA Rp 2.738.310,-
  5. Setelah beberapa hari kemarin lagi mood banget menulis tentang transportasi di Seoul, hari ini saya ingin share tema yang ringan-ringan saja, namun sedap menggoda, khususnya di bulan Ramadhan ini. Ya, saya ingin mengajak teman-teman untuk wisata kuliner (di dunia maya), dan negara tujuan wisata kuliner hari ini adalah Korea Selatan (khususnya Seoul). Sebetulnya saya sudah beberapa kali lho menulis tentang kuliner ala Korea Selatan, yaitu saat membahas tentang keempat musim di negerinya Bae Yong Jun itu. Bagi yang belum baca, bisa mampir dan lihat-lihat disini: Spring in Korea dan Catatan Kuliner yang Tertinggal, Summer in Korea: Kulineran Yuk!, Autumn in Korea: Saatnya Kulineran!, Winter in Korea: Kulineran Yuk!. Nah, tadinya saya ingin membahas aneka kuliner khas Korea Selatan. Tapi setelah dipikir-pikir, ternyata Korea Selatan (khususnya Seoul) memiliki khasanah kuliner pinggir jalan yang nggak kalah menarik dari kuliner tradisionalnya. Jadi khusus untuk tulisan ini saya ingin fokus berbagi info seputar kuliner pinggir jalan yang wajib dicoba di Korea Selatan, khususnya Seoul. Sebagai ibu kota Korea Selatan, Seoul tak hanya memiliki aneka kuliner tradisional yang sanggup menggoyang lidah. Siapa sangka kota ini juga memiliki aneka kuliner pinggir jalan yang tak hanya unik dan lezat, tapi relatif murah meriah. Bentuknya sih memang ada yang tidak beraturan dan berantakan, tapi soal rasa hmmm, yummy! Duh, jadi lapar, haha.. Yang ada rencana wisata ke Seoul, jangan lupa berburu kuliner-kuliner berikut yah! Tteokbokki Range harga: KRW2000*-4000*/porsi Sepertinya, diantara semua kuliner pinggir jalan, tteokbokki ini menjadi kuliner yang paling wajib untuk dicoba. Tteokbokki ini sejatinya adalah rice cake yang direndam dalam saus merah dan memiliki rasa manis pedas. Kuliner ini mudah ditemukan di berbagai sudut Seoul, dan pernah saya singgung sebagai salah satu kuliner favorit musim dingin (baca: Winter in Korea, Kulineran Yuk!). Berikut adalah penampakan tteokbokki. Foto 01: Tteokbokki [foto: Sung Sook/wikimedia] Sannakji Sannakji merupakan kuliner yang berasal dari bayi gurita segar yang disajikan secara mentah dalam taburan wijen. Bagi yang nggak suka seafood atau makanan mentah, kuliner yang satu ini mungkin terasa geli-geli gimana gitu. Namun bagi pecinta makanan segar, khususnya yang suka petualangan kuliner, Sannakji jelas menarik untuk dicoba. Saya pribadi sih, walau doyan sama sushi, masih pikir-pikir lagi untuk nyobain kuliner yang satu ini, hehe. Foto 02: Sannakji [foto: LWY/wikimedia] Bungeoppang Range harga: bervariasi, antara KRW500-1000*/pcs hingga KRW2000*/5 pcs Snack yang satu ini mirip-mirip dengan Taiyaki dalam kamus kuliner Jepang, yaitu sama-sama kue berbentuk ikan dan diisi pasta kacang merah. Lho, kok bisa mirip taiyaki? Karena memang kuliner ini memang diperkenalkan oleh bangsa Jepang pada periode kolonial, yaitu tahun 1930-an. Sama seperti Tteokbokki, kuliner ini pernah saya singgung juga sebagai salah satu kuliner favorit di musim dingin. Foto 03: Bungeoppang [foto: Siqbal/wikimedia] Potato Corn Dog / Tokkebi Hot Dog Range harga: KRW2000*-2500* Sebetulnya kuliner yang satu ini nggak jauh beda dengan hot dog yang biasa kita kenal. Perbedaannya, jika pada hot dog sosisnya di apit oleh roti, pada kuliner ini sosisnya dibungkus oleh kentang yang sudah dipotong-potong. Rasanya? Gurih dan krispi, pokoknya enak banget. Apalagi jika disantap dengan mayones dan saus sambal. Bagi yang tertarik untuk mencoba, kuliner ini bisa ditemukan di berbagai pedagang pinggir jalan yang ada di Insadong, Myeongdong, dan Anguk. Foto 04: Potato Corn Dog [foto: Beomseok/wikimedia] Hotdog Tornado Potato Range harga: KRW3000*-4000*/stik Satu lagi varian hot dog ala Korea. Jika Potato Corn Dog merupakan sosis yang dibungkus oleh kentang potong, French Fry Hot Dog ini menyajikan sosis yang dililit oleh kentang berbentuk spiral. Soal rasa nggak perlu ditanya yah, karena sosis+kentang sudah pasti maknyus banget deh. Foto 05: Hotdog Tornado Potato [foto: google by creative commons] Cumi Bakar Range harga: KRW2000*-3000* Saya pertama kali tahu tentang panganan ini sewaktu baca manhwa berjudul Ingenuo. Sesuai namanya, kuliner ini merupakan cumi-cumi yang dibakar hingga kering dan disajikan dengan cara ditusuk/dalam wadah. Pada perkembangannya, pedagang cumi bakar ini biasanya menyajikan juga varian bakaran lainnya, seperti gurita bakar. Foto 06: Cumi bakar dalam wadah cup [foto: Seafaringwoman/flickr] Bbokki Candy Range harga: ±KRW1000*/pcs Sekilas, kuliner ini mirip dengan Hotteok yang pernah saya tulis di kuliner musim dingin. Bahan utamanya pun sama, yaitu terbuat dari gula. Bedanya, Bbokki tidak digoreng dalam minyak, melainkan dilelehkan dalam wajan dan dicetak dengan motif yang lucu-lucu. Foto 07: Bbokki [foto: Chef Cooke/flickr] Aneka Gorengan Range harga: ±KRW2500* Jangan salah, di Korea Selatan pun ada gorengan lho. Dan kuliner ini cukup mudah juga ditemukan di pinggir jalan. Bedanya, jika gorengan di Indonesia (contohnya Jakarta dan Bandung) rata-rata merupakan kombinasi antara sayuran dan terigu (seperti bala-bala dan ubi goreng), maupun gorengan dari tepung tapioka/kanji (contoh: cireng), maka gorengan di Korea Selatan variannya mulai dari sayuran hingga seafood. Beberapa gorengan yang lazim ditemukan di Korea Selatan antara lain: saeu (udang), yachae (sayuran), ojingeo (cumi), goguma (ubi manis), gyeran (telur rebus goreng), gochu (paprika), dan mandu (pangsit). Foto 08: Aneka gorengan [foto: Seafaringwoman/flickr] Beondegi Panganan yang satu ini mungkin terasa nyeleneh bagi kebanyakan orang, namun di Korea Selatan sendiri kuliner ini cukup lazim disantap. Ya, Beondegi ini merupakan larva ulat sutra yang direbus dan disajikan dalam mangkok kecil. Rasanya seperti apa? Ayo coba sendiri kalau berani. Oya, saat ini Beondegi cukup sulit ditemukan di Seoul. Bagi yang berminat, masih ada pedagang Beondegi yang bisa ditemukan di dekat Seoulland. Foto 09: Beondegi (rebusan larva ulat sutra) dan rebusan siput [foto: Kilroy238/wikimedia] Demikian sebagian snack pinggir jalan ala Korea yang bisa saya info-info. Kalau ada yang punya info lainnya, jangan malu-malu untuk share juga yah. Semoga bermanfaat. *** * Harga sewaktu-waktu dapat berubah. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  6. Walau jarang meninggalkan jejak berupa komen, namun saya suka lho blogwalking ke blog section di Forum Jalan2 ini. Apalagi akhir-akhir ini blog-nya kelihatan makin aktif dan topiknya pun makin beragam. Selalu ada ilmu dan inspirasi baru setiap kali membaca blog milik Jalan2ers lain. Contohnya, inspirasi terbaru datang setelah membaca blog post milik Mimin Jalan2 yang berjudul Uniknya Oleh-oleh Khas Singapura. Tiba-tiba saja, ta-daaa, terpikir untuk berbagi info seputar oleh-oleh khas Korea Selatan yang bisa dibeli di Seoul dan di berbagai kota lainnya. Namun kayaknya lebih mantap jika saya mulai dulu dengan sharing panduan wisata belanja di Seoul yah. Soalnya, sekalipun ngakunya sebagai budget traveller, yang namanya wisatawan pasti nggak bisa lepas dari aktifitas belanja. Minimal belanja oleh-oleh deh. Tentunya dengan pengecualian jika wisatawan itu sama sekali nggak punya teman yang bisa diberikan oleh-oleh yah, hehe. Oke, yang pertama saya mau sharing info tentang dimana tempatnya jika ingin mencari barang branded di Seoul. Bicara tentang kombinasi antara barang branded dan aktifitas shopping tentunya tak bisa lepas dari nama Myeong-dong, sebuah distrik yang dikenal sebagai surganya para shopaholic di Seoul sekaligus kiblatnya trend fashion ternama. Myeong-dong memiliki ratusan toko yang menjual produk pakaian, aksesoris, kosmetik, dan banyak lagi. Itu belum termasuk dengan aneka butik ternama dan deretan department store kelas atas yang menggoda para shopaholic untuk mampir dan melihat-lihat. Pokoknya, jangan mengaku doyan belanja jika belum mampir ke Myeong-dong deh! Foto 01: Myeongdong di malam hari [foto: Adrián Pérez/flickr] Distrik lain yang populer sebagai tempat belanja kelas atas adalah Gangnam, yang memiliki 2 surga belanja populer yaitu kawasan Apgujeong-dong dan Cheongdam-dong. Kedua kawasan tersebut memiliki banyak butik ternama dan department store, lengkap dengan salon kecantikan yang populer dikunjungi oleh selebriti setempat. Foto 02: Butik Cartier dan Salvatore Ferragamo di Cheongdam-dong [foto: Michaela Den/wikimedia] Selain Myeong-dong dan Gangnam, Jamsil juga dikenal sebagai surga belanja kelas atas karena memiliki pusat perbelanjaan mewah. Tak hanya itu, pusat perbelanjaan bawah tanahnya pun dirancang nyaman bagi turis asing dan menawarkan aneka koleksi fashion trendi dengan harga miring. Foto 03: Lotter Department Store di Jamsil [foto: Seonjong Park/wikimedia] Kawasan belanja fashion populer lainnya adalah Munjeong-dong. Nama tersebut terasa asing? Bagaimana dengan Rodeo Street, pasti tahu kan? Rodeo Street yang dikenal sebagai kawasan dengan outlet fashion terbesar di Korea ini terletak di Munjeong-dong. Dan Rodeo Street nggak cuma terdiri dari outlet fashion saja lho. Di kawasan ini juga terdapat aneka pusat perbelanjaan dan butik yang mengusung merk ternama. Tambahan info, Rodeo Street ini juga ada di Apgujeong. Tapi Munjeong-dong Rodeo Street dikenal sebagai outlet shopping center pertama di Korea, jadi jangan tertukar yah. Alternatif lainnya, mampirlah ke Garosugil, sebuah kawasan belanja baru yang ada di Seoul. Karena baru, di tempat ini banyak toko yang fokus menjual trend fashion terkini. Kawasan ini juga memiliki kafe dan restoran yang seru punya. Barang branded bukan selera teman-teman? Kira-kira ada nggak tempatnya untuk belanja produk fashion terkini dengan harga mahasiswa? Ada dong. Main saja ke area belanja populer untuk mahasiswa di Seoul, yaitu Hongdae dan Sinchon. Area Hongdae (yang dekat dengan Hongik University) memiliki banyak toko yang menawarkan fashion unik. Setiap akhir pekan, di kawasan ini juga rutin diadakan pasar barang bekas yang menjual aneka harta karun tersembunyi. Sementara kawasan di dekat Ehwa Womans University punya banyak toko fashion untuk wanita, yang asyiknya, banyak menawarkan harga miring karena ketatnya persaingan antar toko. Foto 04: Hongdae area [foto: Michaela Den/wikimedia] Nah, bagi yang lebih suka berbelanja di pasar tradisional, Seoul memiliki beberapa pasar yang populer di kalangan wisatawan asing. Yang pertama dan yang paling utama tentunya adalah Dongdaemun Market. Pasar ini disebut-sebut sebagai pusatnya tren fashion Korea yang sesungguhnya. Banyak fashion yang berasal dari Dongdaemun yang lalu disebarkan di distrik lain dengan harga berkali-kali lipat. Walau begitu, bukan berarti barang yang ada di Dongdaemun Market menjadi yang termurah di Seoul yah. Akan saya ulas lebih lengkap di bagian tips belanja. Foto 05: Doota! di Dongdaemun Market [foto: Mullenkedheim/wikimedia] Namdaemun Market menjadi pasar lain yang populer di kunjungi wisatawan. Pasar tradisional terbesar di Korea ni tak hanya menjual produk segar, namun juga berbagai produk tekstil, kerajinan tradisional, barang import, elektronik, aksesoris, dan banyak laagi. Kabarnya sih lebih dari 90% baju anak yang dijual di Korea didistribusikan di Namdaemun. Hmm, alasan bagus bagi para orang tua untuk mampir ke Namdaemun Market nih. Foto 06: Namdaemun Market [foto: iGEL/wikimedia] Trus dimana tempat terbaik kalau mau berburu oleh-oleh? Maka Insa-dong layak disebut pertama kali. Tempat ini memiliki banyak toko kerajinan tradisional yang utamanya terdapat di jalan sepanjang 700 meter. Itaewon juga menarik untuk dikunjungi. Selain memiliki masjid terbesar di Seoul, kawasan ini merupakan merupakan kawasan multi kultur. Jadi banyak toko unik yang terdapat di Itaewon. Kawasan lainnya, Samcheong-dong, juga menawarkan banyak toko souvenir dan toko kerajinan. Yang suka mengoleksi barang antik, Samcheong-dong ini menarik untuk dikunjungi. Foto 07: Insa-dong [foto: Mariosp/flickr] Nama-nama di atas hanyalah contoh beberapa kawasan yang populer sebagai distrik belanja. Sebetulnya jika secara spesifik menyebut nama tempat tujuan belanja, daftarnya bisa jauh lebih banyak lagi. Contohnya, Seoul memiliki banyak pusat perbelanjaan bawah tanah yang menawarkan banyak koleksi menarik dan terhubung langsung dengan stasiun subway. Contohnya adalah Myeongdong Underground Shopping Center, Sogong Underground Shopping Center, dan banyak lagi. Pusat perbelanjaan besar seperti COEX Mall dan Times Square, serta Ssamzie-gil (1, 2)dan Lotte Mart, juga populer lho di kalangan wisatawan asing. Intinya sih, shopaholic nggak perlu takut mati gaya karena banyak opsi tempat belanja yang bisa ditemukan di Seoul. Foto 08: Ssamzie-gil [foto: Travelmate2021/flickr] *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  7. Lho, kok sunrise festival? Bukannya kemarin sudah menulis tentang festival bulan Desember? Harusnya sekarang festival bulan Januari dong? Kalau mengikuti alur yang biasa, ya, harusnya saat ini giliran kalender festival di bulan Januari. Tapi tunggu, jangan buru-buru pindah bulan dulu. Sebetulnya, di bulan Desember masih ada event menarik selain yang sudah saya tulis disini. Hanya saja, karena event tersebut berlangsung di beberapa tempat namun memiliki tema yang mirip-mirip satu dengan lainnya, akan lebih baik jika saya ulas dalam sebuah rangkuman tersendiri. Sunrise festival. Sudah bisa ditebak ya jika festival tersebut pasti ada hubungannya dengan sunrise, a.k.a matahari terbit. Tentunya bukan sembarang matahari terbit, karena Sunrise Festival ini merupakan kegiatan untuk menikmati terbitnya matahari pertama di tahun baru. Dengan kata lain, sunrise festival ini merupakan salah satu cara lain untuk merayakan tahun baru. Sunrise festival ini rata-rata dilangsungkan mulai tanggal 31 Desember, dan baru berakhir pada tanggal 1 Januari. Dimana saja lokasi sunrise festival tersebut? Berikut bocorannya: Ulsan Ganjeolgot Sunrise Festival Lokasi: Daesong-ri Ganjeolgot Alamat: 39-2, Ganjeolgot 1-gil, Seosaeng-myeon, Ulju-gun, Ulsan Akses: dari Ulsan Intercity Express Bus Terminal, naik bus 715 ke Ganjeolgot Lokasi festival ini adalah di Ganjeolgot Cape yang sudah sangat dikenal sebagai salah satu tempat terbaik untuk menikmati sunrise. Ada berbagai acara menarik yang digelar mulai matahari terbenam pada tanggal 31 Desember, seperti aneka pertunjukan hiburan, pertunjukan kembang api, dan lain-lain. Wisatawan juga bisa menikmati tteokguk, hidangan khas tahun baru ala Korea. Homigot Sunrise Festival Lokasi: Homigot Sunrise Square Alamat: Daebo-ri, Daebo-myeon, Nam-gu, Pohang-si, Gyeongsangbuk-do Akses: dari Pohang Intercity Bus Terminal, naik Bus 200 dan turun di Guryongpo. Dari sana, naik bus menuju Homigot. Daerah Homigot merupakan daerah paling timur dari Korean Peninsula, sehingga otomatis area ini menjadi salah satu yang pertama kali mendapat matahari terbit di Korea Selatan. Ada banyak acara menarik yang digelar pada festival ini, seperti menikmati tteokguk, menerbangkan layang-layang, menerbangkan balon, dan lain-lain. Maryangpo Sunset & Sunrise Festival Lokasi: Maryangpo Port Alamat: 56, Seoin-ro, Seo-myeon, Seocheon-gun, Chungcheongnam-do Akses: dari Stasiun Yongsan, naik kereta ke Stasiun Seocheon Daerah Maryang-ri ini merupakan salah satu tempat terbaik untuk menikmati matahari terbit dan terbenam sekaligus, terutama sejak 60 hari sebelum dan sesudah tanggal 22 Desember. Itu karena pada hari tersebut, matahari akan terlihat terbit dan tenggelam di tempat yang sama. Bagi yang ingin menyaksikan fenomena unik tersebut, bisa langsung meluncur ke Maryangpo Sunset & Sunrise Festival. Jeongdongjin Sunrise Festival Lokasi: Jeongdongjin Sandglass Park Alamat: Jeongdongjin2-ri, Gangdong-myeon, Gangneung-si, Gangwon-do Akses: dari Gangneung Express Bus Terminal, naik bus 109 ke Jeongdongjin. Jeongdongjin populer karena pernah menjadi lokasi shooting drama populer berjudul Sandglass. Diluar fakta tersebut, tak heran jika Jeongdongjin menarik untuk dikunjungi karena tempat ini memang sangat indah: pohon pinus, lautan berwarna biru, serta karang yang indah. Karenanya, tak heran jika tiket ‘Sunrise Train’ menuju Jeongdongjin selalu ludes jauh-jauh hari sebelum periode festival. Seongsan Sunrise Festival Lokasi: Seongsan Ilchulbong area Alamat: Jeju Special Self-governing Province Seogwipo-si Seongsan-eup Akses: dari Jeju International Airport, naik bus 100 ke Jeju Intercity Bus Terminal. Dari sana, naik intercity bus menuju Ilju Road (east). Turun di pintu masuk Seongsan Ilchulbong. Festival ini diselenggarakan di pulau tropis paling populer di Korea Selatan, yaitu pulau Jeju. Tepatnya, festival ini diadakan di Seongsan Ilchulbong yang populer dengan sebutan Sunrise Peak, karena tempat ini memang menjadi tempat paling favorit untuk menikmati matahari terbit di pulau Jeju. Ada banyak aktifitas seru selama periode festival, seperti pertunjukan hiburan yang disisipi dengan acara hitung mundur ke detik-detik tahun baru, festival kembang api, aneka permainan tradisional, dan lain-lain. Yeosu Hyangiram Sunrise Festival Lokasi: Impo Village (Hyangiram) area Alamat: Yullim-ri, Dolsan-eup, Yeosu-si, Jeollanam-do Akses: dari Yeosu Intercity Bus Terminal, naik bus 111 atau 113 ke Hyangiram Hermitage. Ada yang istimewa dari sunrise festival yang satu ini. Lokasi festivalnya berada tepat di kawasan bersejarah Hyangiram Hermitage (dibangun tahun 644), membuat suasana festival yang digelar semalam suntuk ini terasa lebih berkesan. Lebih istimewa lagi karena Hyangiram sendiri memang memiliki makna “pertapaan yang menghadap matahariâ€, sehingga wisatawan betul-betul diajak untuk meresapi suasana di Hyangiram Hermitage yang sebenarnya. Gyeongpo Sunrise Festival Lokasi: Gyeongpodae Beach Alamat: Gangwon-do Gangneung-si Jeo-dong Akses: dari Gangneung Bus Terminal/Stasiun Gangneung, naik Bus 202 ke Gyeongpodae Festival ini termasuk festival tahunan yang rutin digelar di kota Gangneung. Tepatnya di Gyeongpodae, yang mana di tempat ini wisatawan bisa menikmati keindahan matahari terbit. Untuk memeriahkan suasana, festival ini juga dimeriahkan dengan berbagai acara lainnya, seperti festival kebudayaan, kembang api, dan tentu saja hitung mundur menuju pergantian tahun. *** Kurang lebih itulah aneka sunrise festival yang bisa saya kumpulkan. Oya, sebetulnya tidak hanya Korea yang memiliki tradisi menikmati terbitnya matahari pertama, lho. Bangsa Jepang juga memiliki tradisi serupa, dan mungkin malah lebih heboh karena matahari dan dewa penguasa matahari pada kedudukan yang tinggi dalam kepercayaan mereka. Untuk versi budaya tahun baru ala bangsa Jepang (termasuk aktifitas menikmati sunrise pertama), bisa baca tulisan saya disini. Semoga bermanfaat! *** PS: foto-foto menyusul yah, karena koneksi lagi super selow.. >_< *** Baca juga: Winter in Korea: Apa, Kenapa, dan Bagaimana Winter in Korea: Kalender Festival Desember Winter in Korea: Sunrise Festival Winter in Korea: Kalender Festival Januari + Februari Winter in Korea, Saatnya Main Salju! Winter in Korea dan Serunya Wisata Hot Spring Winter in Korea, Kulineran Yuk!
  8. Sebelumnya, saya sudah merekomendasikan aneka ski resort yang bisa dikunjungi saat wisata musim dingin di Korea Selatan. Namun saya rasa nggak semua orang suka jatuh berdebum-debum di atas salju (dan sayang juga kan kalau pergi ke ski resort hanya untuk bikin boneka salju). Jadi, bagi yang nggak tertarik untuk main salju, nggak perlu khawatir. Masih banyak kok tempat seru lain yang bisa dikunjungi saat musim dingin di Korea Selatan. Sesuai dengan rekomendasi aktifitas musim dingin yang saya tulis disini, kali ini saya ingin mengajak teman-teman untuk wisata spa dan pemandian air panas. Ya, wisata ke pemandian air panas (dalam istilah Jepangnya adalah onsen) termasuk salah satu aktifitas favorit di musim dingin lho, apalagi jika sebelumnya sudah berdingin ria di area bersalju. Yang membuat wisata pemandian air panas dan spa ini menarik, karena lokasinya yang mudah ditemukan di berbagai provinsi, serta karena banyaknya tipe pemandian yang bisa dipilih sesuai dengan keinginan mulai dari pemandian air panas outdoor maupun indoor, pemandian berkonsep spa resort maupun water park, dan lain-lain. Berhubung spa dan pemandian air panas di Indonesia juga nggak kalah banyaknya, yang akan saya rekomendasikan disini hanyalah pemandian air panas yang betul-betul populer untuk wisatawan asing. Mayoritas bertipe pemandian outdoor, alias pemandian di ruang terbuka. Maksudnya, jenis pemandian air panas yang betul-betul berada di luar ruangan sehingga wisatawan bisa berendam air panas sambil menikmati pemandangan sekitarnya. Seru kan kalau sambil berendam sekaligus menikmati salju? Berikut beberapa pemandian air panas favorit, yang menariknya, tak semua berada jauh di tempat terpencil. Misalnya saja Paradise Hotel di Busan yang berada tepat di pantai Haeundae. Di lantai 4 hotel ini terdapat 5 kolam air panas bersuhu 40-44 derajat Celcius. Karena letaknya yang ada di ketinggian, sambil berendam wisatawan bisa menikmati pemandangan ke arah lautan. Provinsi Gyeongsangnam-do juga memiliki sebuah kolam air panas terbuka, yaitu Bugok Hot Spring di Changnyeong, yang konon memiliki air dengan suhu terpanas se-Korea Selatan. Nggak main-main, suhunya mencapai 78 derajat Celcius lho! Foto 01: (a-b.) Suasana kamar di Paradise Hotel [foto: matt @ PEK/flickr], (c-d.) Suasana dari Paradise Hotel [foto: Matt @ PEK/flickr, Junho Jung/wikimedia] Spa terbuka lainnya terdapat di provinsi Chungcheongnam-do. Salah satu yang terpopuler adalah Resom Ocean Castle, spa pertama di Korea Selatan yang mengadopsi konsep resort spa lautan. Jadi selain berendam di air panas, wisatawan bisa sekaligus menikmati sunset dan suasana ala resort. Tempat favorit lainnya adalah Onyang Hot Spring di Asan. Tempat ini konon rutin dikunjungi oleh keluarga kerajaan sejak 1300 tahun yang lalu karena airnya memiliki banyak khasiat untuk kesehatan. Ada 120 hotel dan motel di area ini, jadi cocok banget dikunjungi bagi yang memang niat untuk wisata pemandian air panas. Paradise Spa Dogo yang juga terdapat di Asan juga menarik untuk dikunjungi karena tak hanya memiliki kolam pemandian air panas, namun juga memiliki beberapa program bertema air seperti aqua yoga, aqua dance, aqua stretching, dan lain-lain. Provinsi Gangwon-do juga memiliki beberapa tempat pemandian air panas. Yang pertama saya sebut adalah Cheoksan Hot Spring di Sokcho. Tempat ini memiliki air panas yang tak hanya lembut di kulit, namun bermanfaat untuk menyembuhkan berbagai penyakit mulai dari kelelahan hingga penyakit mata. Tempat lainnya adalah Samcheok Hot Spring Hotel yang ada di Samcheok-si. Beralih ke provinsi Gyeongsangbuk-do, ada Deokgu Hot Spring di Uljin yang memiliki air panas bersuhu 41 derajat celcius. Airnya juga dipercaya memiliki aneka khasiat untuk kesehatan, dan yang paling menyenangkan, tempat ini memiliki pemandian air panas outdoor dengan pemandangan ke arah lembah (karena lokasinya yang berada di gunung). Selain Deokgu Hot Spring, Sail Spa Land di Yeongcheon-si provinsi Gyeongsangbuk-do yang juga memiliki pemandian air panas berkonsep ruang terbuka. Selain tempat-tempat di atas, masih ada beberapa tempat keren lainnya seperti Sanbangsan Mountain Tansan Hot Springs di yang cukup populer di pulau Jeju. Di provinsi Chungcheongbuk-do juga ada Suanbo Hot Spring di Chungju yang menawarkan sumber air panas alami bersuhu 53 derajat Celcius. Dan di Daejeon ada Yuseong Hot Spring yang juga rutin dikunjungi oleh keluarga kerajaan sejak jaman pemerintahan raja Taejo (1392-1398) dari Dinasti Joseon. Ingin berendam di tempat yang berbeda dari tempat-tempat di atas? Main saja ke aneka water parks yang sekaligus memiliki pemandian air panas. Salah satu water park terpopuler adalah Seorak Waterpia (yang pernah saya sebut disini dan disini), sebuah water theme park yang dilengkapi dengan fasilitas spa dan kolam air panas alami yang baik untuk kulit. Seorak Waterpia ini lumayan menarik lho, jadi kapan-kapan saya tulis lebih detail lagi. Beberapa water park lain sebetulnya sudah pernah saya tulis disini, seperti Caribbean Bay di Yongin dan Termeden di Icheon, keduanya di provinsi Gyeongi-do; dan Ocean World Vivaldi Park di Hongcheon, provinsi Gangwon-do. Jadi saya nggak akan panjang lebar menulis tentang aneka water park tersebut. Foto 02 (a-d.): Seorak Waterpia [foto: Dushan and Miae/flickr] Demikian kurang lebih aneka tempat berendam yang menarik untuk dikunjungi saat musim dingin tiba. Jika tempat rekomendasinya masih kurang, coba lihat lagi aneka festival di bulan Desember, Januari dan Februari, serta aneka sunrise festival. Tempat dimana festival tersebut berlangsung rata-rata merupakan tempat yang populer dikunjungi saat musim dingin tiba. Jadi jangan hanya main ke berbagai festivalnya, jelajahi juga daerah di sekitar lokasi festival tersebut ya. *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca juga: Winter in Korea: Apa, Kenapa, dan Bagaimana Winter in Korea: Kalender Festival Desember Winter in Korea: Sunrise Festival Winter in Korea: Kalender Festival Januari + Februari Winter in Korea, Saatnya Main Salju! Winter in Korea dan Serunya Wisata Hot Spring Winter in Korea, Kulineran Yuk!
  9. Kenalan dengan musim gugur di Korea Selatan, sudah. Kenalan dengan aneka festival di bulan September, Oktober, dan November, juga sudah. Aneka rekomendasi tempat terbaik untuk dikunjungi saat musim gugur, sudah saya tulis juga. Berarti, tiba saatnya untuk menutup seri musim gugur ini dengan berbagi info seputar yang sedap-sedap, alias berbagi info aneka kuliner khas musim gugur di Korea Selatan. Yang sudah membaca tulisan saya tentang aneka kuliner khas musim panas di Korea Selatan mungkin sudah tahu jika kuliner musim panas banyak didominasi dengan aneka menu yang sifatnya menutrisi dan menguatkan daya tahan tubuh agar tahan menghadapi hawa panas, dan tentunya ada juga menu-menu yang sifatnya menyegarkan. Lalu bagaimana dengan kuliner khas musim gugur? Nah, kuliner di musim ini punya karakteristik yang berbeda dengan kuliner musim panas. Kuliner khas musim gugur kental dengan nuansa alam. Ciri khas lainnya, kuliner musim gugur juga kaya nutrisi sehingga menguatkan daya tahan tubuh untuk menyambut musim dingin. Aneka produk seafood dan buah-buahan, termasuk aneka jamur, menjadi menu khas yang sulit ditolak saat musim gugur tiba. Untuk lebih jelasnya, berikut daftar aneka kuliner khas musim gugur tersebut. Saya awali dulu dengan aneka seafood yah, karena ada beberapa produk seafood yang menjadi bintang kuliner ala musim gugur. Di posisi pertama, ada blue crabs atau kepiting biru. Kepiting ini sebetulnya tak hanya bisa dinikmati saat musim gugur saja, namun juga pada musim semi. Kepiting biru kaya akan nutrisi, lezat, mengandung banyak kalsium dan kandungan bermanfaat lainnya; dan mudah diolah dalam berbagai jenis masakan seperti sup, dikukus, dibumbui aneka macam bumbu, dan banyak lagi. Favoritnya sih disantap dalam sup pedas dan panas. Yang tertarik mencoba kepiting biru, provinsi Chungcheongnam-do terkenal sebagai salah satu tempat terbaik untuk menikmati kepiting segar. Foto 01: (a&b.) Blue crab [foto: Luke Hoagland/wikimedia, Nate Steiner/flickr], (c&d.) Grete Howard/wikimedia, golbenge (골뱅ì´)/flickr] Kuliner populer lainnya adalah gizzard shads (ada yang tahu namanya dalam bahasa Indonesia apa ya?). Ikan ini juga terkenal memiliki rasa yang sedap, dan juga enak diolah dalam berbagai jenis masakan. Makin besar ukuran ikannya makin enak rasanya, sehingga untuk rasa terbaik disarankan menangkap atau mencoba ikan yang panjangnya lebih dari 15 cm. Tempat terbaik menikmati ikan ini adalah di sekitar Chungcheongnam-do, Jeollanam-do, maupun dengan datang ke berbagai festival seperti Incheon Soraepogu Festival dan Hongwon Port Gizzard Shad & Crab Festival. Masih bertema seafood, udang jumbo juga jadi kuliner khas musim gugur di Korea Selatan. Biasanya udang ini diolah dengan cara direbus, goreng, maupun dikukus, dan tetap enak walau disantap tanpa saus yang berlebihan. Untuk mencicipi secara langsung, Chungcheongnam-do masih menjadi tempat terbaik ‘meet and greet’ bersama udang jumbo. Foto 02 (a-d.): Aneka kuliner bertema udang jumbo [foto: Jon Sullivan/wikimedia, David.nikonvscanon/flickr, Snowpea&Bokchoi/flickr, BrokenSphere/wikimedia] Sebetulnya masih ada beberapa keluarga seafood lain yang juga eksis di musim gugur ini, seperti sarden dan ikan haring. Namun jika saya list panjang lebar, nanti disangka daftar belanjaan pasar. Jadi saya akan sharing saja beberapa info tempat terbaik untuk menikmati kuliner seafood di musim gugur. Selain Chungcheongnam-do (persisnya di Seocheon dan Namdanghang Port), daerah Gwangyang dan Boseong di Jeollanam-do juga dikenal sebagai tempat paling mantap untuk menikmati seafood. Jinhae dan Changwon di Gyeongsangnam-do, serta Soraepogu Port di Incheon juga tak kalah populer sebagai penghasil seafood. Nama tempat populer lainnya adalah Baeksajang Port di Pulau Anmyeondo, dan pulau Ganghwado. Tak hanya seafood yang menjadi bintang kuliner musim gugur. Jamur pinus juga termasuk salah satu kuliner populer sekaligus kuliner mahal. Selain karena kaya kandungan nutrisi dan berkhasiat mencegah kanker, jamur pinus ini tidak bisa dibudidayakan sehingga hanya bisa dinikmati saat musimnya tiba. Cara terenak menyantap jamur ini adalah dengan mengirisnya dan mencampurnya ke dalam nasi. Bisa juga dibuat sup maupun diolah dengan bahan makanan lainnya. Tempat terbaik untuk mendapatkan jamur pinus tentu saja di daerah pegunungan seperti di Yangyang, Gangwon-do. Tempat lainnya adalah di pegunungan Taebaek dan Sobaek, serta di daerah Uljin, Bonghwa, dan Cheongdo di Gyeongsangbuk-do, Inje di Gangwon-do, dan Danyang di Chungcheongbuk-do. Foto 03: (a.) Pine Mushroom [foto: Tomomarusan/wikipedia], (b-d.) Aneka kuliner dari jamur pinus [foto: Eekim/flickr, Eekim/flickr, Camemberu/wikimedia] Untuk kategori buah-buahan, buah persimmon (atau kesemek) disebut-sebut sebagai buahnya musim gugur. Di Korea Selatan, buah ini disebut dalam berbagai istilah, mulai dari hongsi (untuk buah dengan warna kuning-oranye atau merah gelap-oranye), bansi (kesemek tanpa biji), dan gotgam (untuk kesemek yang dikeringkan). Salah satu tempat terbaik untuk menikmati buah kesemek ini terdapat di daerah Sangju, di Gyeongsangbuk-do. Daerah lainnya yang juga populer sebagai penghasil kesemek adalah Yeongdong di Chungcheongbuk-do, Gimhae di Gyeongsangnam-do, dan Cheongdo di Gyeongsangbuk-do. Foto 04: (a&b.) Kesemek [foto: Geomr/wikimedia, Joe Ravi/wikimedia], (c.) Proses pengeringan kesemek [foto: Sarang/wikimedia], (d.) Gotgam [foto: Johl/wikimedia] Masih ada beberapa kuliner khas musim gugur lainnya. Untuk buah-buahan, buah pir, dan sitrun menjadi salah satu favorit di bulan September. Panganan rice cake (sejenis mochi) biasanya disantap pada bulan Oktober, dan kerap disajikan dengan berbagai bahan lainnya seperti kacang merah, bunga krisan, dan lain-lain. Sedangkan di bulan November, bubur kacang merah (patjuk) yang disajikan hangat menjadi salah satu hidangan populer yang wajib disantap di bulan tersebut. Untuk kategori minuman, sujeonggwa, yaitu minuman yang terbuat dari kesemek, kayu manis dan jahe, menjadi minuman favorit. Foto 05: (a&b.) Tteok, salah satu varian rice cake ala Korea [foto: Republic of Korea/wikimedia, HellaOAKLAND/wikimedia], (c.) Patjuk [foto: Taylorandayumi/wikimedia], (d.) Sujeonggwa [foto: Bernat/wikimedia] Yak, kurang lebih itulah aneka kuliner musim gugur yang wajib dicoba saat wisata ke Korea Selatan. Jika ada yang mau share info kuliner lainnya, monggo banget lho. Semoga infonya bermanfaat ya! *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca juga: Autumn in My Heart, Eh Autumn in Korea Autumn in Korea: Kalender Festival September Autumn in Korea: Kalender Festival Oktober Autumn in Korea: Kalender Festival Oktober+November Autumn in Korea, Main Kemana Ya? Autumn in Korea, Saatnya Kulineran!
  10. Sejauh yang saya ingat, saya sudah menulis tentang negara Jepang, Belanda, Maldives, dan saat ini lagi enjoy jalan-jalan ke Korea Selatan. Dari seluruh negara tersebut, selain Belanda, saya sudah berbagi info beberapa alternatif agar travelling lebih berkesan. Maksudnya, travelling-nya nggak sekedar pergi ke suatu tempat, jalan-jalan, lalu pulang; namun sekaligus memungkinkan untuk kontak langsung secara lebih intensif dengan penduduk setempat dengan cara tinggal bersama mereka. Contohnya, saya sudah berbagi tentang WWOOF Japan dan program homestay sejenis lainnya. Program-program tersebut menawarkan kesempatan untuk kerja part time sekaligus homestay di rumah host. Sedangkan untuk Maldives saya sudah sharing info bagaimana caranya menjadi relawan di Maldives. Dan saat ini saya ingin berbagi tentang sebuah program bernama Koreastay. Apa itu Koreastay? Koreastay merupakan program homestay resmi yang dikelola oleh Korea Tourism Organization (KTO). Pada intinya, program ini bertujuan untuk memfasilitasi wisatawan asing yang ingin merasakan hidup bersama keluarga Korea (selanjutnya disebut host), sehingga wisatawan dapat mengenal dan mempelajari langsung kehidupan ala Korea yang sebenarnya. Apa keuntungan mengikuti program Koreastay? Jika travelling dengan cara biasa, paling-paling yang akan di dapat adalah pengalaman melihat-lihat tempat wisata baru. Mengingat Koreastay merupakan program homestay, ada beberapa keuntungan tersendiri jika mengikuti program ini. 1.Ada kesempatan untuk berinteraksi langsung dengan keluarga asli Korea, sehingga terbuka kesempatan yang sangat luas untuk belajar bahasa dan budaya khas Korea dalam praktek kehidupan sehari-hari. 2.Kesempatan untuk merasakan kuliner ala rumahan dalam lingkungan keluarga. 3.Kesempatan untuk menjalin persahabatan dengan orang baru (khususnya keluarga host), sesuatu yang belum tentu bisa didapat jika menginap di hotel. 4.Keuntungan lainnya adalah faktor pengalaman ekstra. Kapan lagi Anda bisa tinggal di rumah keluarga Korea kalau tidak melalui aktifitas homestay, dengan pengecualian jika punya teman/saudara di Korea yah. Cara mengikuti Koreastay? Tertarik ingin mencoba program ini? Berikut beberapa langkah yang harus ditempuh: 1.Memilih host yang diinginkan. Caranya dengan masuk ke website resmi Korea Stay dan gunakan fasilitas pencarian host. Sebelumnya, daftar dulu jadi member di website tersebut yah. 2.Prosedur pencarian host bisa menggunakan wilayah, maupun pencarian yang lebih mutakhir. Secara garis besar, berikut beberapa hal yang harus dipikirkan sebelum memilih host: a.Pilih daerah yang diinginkan. Dalam hal ini, saya beri contoh provinsi Gyeonggi, khususnya di kota Seoul. b.Pilih host yang lokasinya berada di daerah yang diminati. Misalnya saja, jika suka belanja, maka bisa memilih host yang berlokasi di daerah Myeongdong, Jongno, maupun Itaewon. Sedangkan jika lebih suka berada di dekat sungai Han, bisa memilih host yang berada di daerah Gangnam, Mapo, Yangcheon, Seongdong, dan sebagainya. c.Saring lagi nama host dengan melihat penawaran yang diajukan oleh host. Misalnya saja, apakah jenis rumahnya apartemen, hanok (rumah tradisional), rumah biasa, dan sebagainya. d.Teliti lagi fasilitas yang ditawarkan oleh host, misalnya dari tipe kamar yang ditawarkan oleh host (apakah jenis tradisional dengan lantai yang menggunakan sistem pemanas, single room, twin room, dan sebagainya) serta adanya fasilitas tambahan seperti Wi-Fi. Oya, perhatikan juga detail jumlah anggota keluarga dan jumlah anak yang dimiliki oleh host, karena tidak semua wisatawan menyukai anak-anak. 2.Setelah cocok, cek tersedianya kamar pada tanggal yang diinginkan. Jika ada, Anda bisa langsung melakukan reservasi. 3.Jika host menyetujui, lakukan konfirmasi reservasi dengan menyertakan nomor passport. Jika diperlukan, lampirkan juga copy tiket pesawat terbang. 4.Setelah prosedur konfirmasi selesai dilakukan, jalin kontak dengan host (pada saat ini jelaskan jika Anda tidak bisa mengkonsumsi makanan tertentu atau jika ada detail lainnya). Tentukan waktu dan tempat dimana akan bertemu dengan host untuk pertama kalinya (biasanya di Stasiun maupun dijemput di bandara). Oya, jangan lupa minta nomor telepon host agar tidak menyulitkan saat waktu ketemuan. 5.Pada waktu yang ditentukan, bertemu dengan host dan lakukan pembayaran. Berapa biaya yang harus dibayarkan? Biaya antara satu host dengan lainnya bervariasi, namun untuk range harga kira-kira kisaran KRW30000*-60000*/kamar/malam. Biaya ini sudah termasuk dengan sarapan pagi. Namun jika diinginkan, Anda bisa meminta fasilitas tambahan seperti makan malam atau bantuan untuk menjadi guide ke tempat-tempat tertentu. Tentunya ada biaya ekstra yang dibutuhkan, dan semua kembali lagi pada host masing-masing. Apakah range harga untuk homestay tersebut terbilang mahal? Silahkan bandingkan sendiri dengan tipe Akomodasi Hemat di Korea Selatan lainnya (klik hyperlink). Jika dibandingkan dengan Jjimbang, jelas homestay lebih mahal. Namun jika dilihat dari faktor kenyamanan dan keuntungan lain yang bisa didapat, rasanya biaya tersebut sangat reasonable. Aman nggak host-nya? KTO menjamin setiap host yang terdaftar sudah melalui serangkaian prosedur verifikasi yang ketat. Host tidak boleh memiliki catatan kriminal, bukan penginapan komersial, dan tidak memiliki anggota keluarga yang sudah tua. Host juga dipilih yang memiliki fasilitas rumah yang cukup baik dan memenuhi syarat, tempat tinggal di area perumahan, peduli akan kebersihan, tidak begitu jauh dari transportasi publik, dan memiliki toleransi dengan budaya lain. Host juga wajib menguasai minimal bahasa Inggris (setidaknya satu anggota keluarganya), dan beberapa host malah menguasai multi bahasa seperti Cina dan Jepang. Tak hanya sebatas mem-verifikasi, KTO juga menjamin adanya prosedur monitoring yang cukup ketat dan teratur untuk menjamin kualitas para host. Etika yang wajib diketahui Berikut beberapa etika standar yang perlu diketahui saat menginap di rumah host. 1.Saat makan, usahakan untuk makan bersama keluarga host karena budaya setempat memang memiliki tradisi makan bersama. Jika tidak bisa ikut makan bersama, selalulah memberi kabar terlebih dulu. 2.Sebisa mungkin bersihkan sendiri tempat tidur, bekas mandi, maupun bekas makan Anda, sekalipun host akan melakukannya untuk Anda. 3.Hormatilah privasi dan aturan yang berlaku di rumah host. Misalnya saja jangan masuk ke kamar lain tanpa ijin, jangan menggunakan sepatu di dalam rumah, jangan mengajak teman lain untuk menginap tanpa seijin host, dan lain-lain. Hormati juga jam malam yang berlaku di rumah host. 4.Jika ada yang masih kurang jelas dalam hal peraturan, budaya setempat, dan lain-lain, jangan ragu untuk bertanya pada host. Tidak usah sungkan atau malu, karena mereka yang menjadi host adalah orang-orang yang suka berbagi budaya setempat dengan orang lain. Sebetulnya masih ada beberapa etiket lainnya, namun kapan-kapan saya bahas lebih detail lagi dalam tulisan terpisah. Mudah-mudahan informasinya bermanfaat. Tambahan informasi Jika membutuhkan informasi lebih lanjut, bisa menghubungi kontak berikut ini: Tourism Quality Improvement Team/Koreastay Telp: +82-2-729-9640 Email: koreastay@knto.or.kr
  11. Halo rekan2, Saya dan teman saya akan ke Seoul dan mau lanjut ke Jeju pada tanggal 24-25 April, untuk menghemat waktu rencananya kami mau sewa mobil/taksi saja untuk perharinya 10 jam dengan range harga kisaran 150.000 krw/day. Mungkin ada teman2 yg ada di Jeju atau berencana ke Jeju juga pada 2 hari itu? Aku dan temenku berdua, jadi kami butuh 2 orang rekan lagi sehingga cost rental mobil/taksi bisa lebih murah jika berminat bisa dm atau wa ya ke 08978281201. terima kasih :)
  12. Helo mo share tentang tempat bagus di deket Seoul yang rekomen buat dikunjungi kalo lagi do Korsel :) Kemarin akhir taun pergi ke korea lagi untuk ke 2xnya. Kali ini nggak bawa buku panduan apapun dari Indo karena mau xplore tempat yg jarang ada di buku. 10 hari disana, abis -+6jtan. Ke Busan, Seoul, Nami udah pasti, ditambah tempat2 deket Seoul. SIngkat cerita mau ngasi info tentang Garden Of Morning Calm ama Paju yg menurut ane tempat ini keren banget, apalagi belom banyak orang yang kesana untuk wisatawan yg punya waktu sedikit tinggal di Korsel. Buat tambahan referensi temen2 Garden Of Morning Calm Garden Of Morning Calm ada di Gyonggi-do, dari Nami seom bisa naik bis lokal (yg bayar 5000won) di perhentian terakhir, Kalod ari Seoul bisa naik kereta menuju Cheongpyeong dan lanjut naik taxi buat kesini. Sebenernya gw bingung antara Jade Garden dan Garden Of Morning calm, ini beda atau sama? dan sampe sekarang belom nemu jawabannya haha Waktu winter kemarin kebetulan disini ada Lightning Festival, dimana taman2 disini dihiasi ama lampu2, indaaah banget. Masuknya bayar 8000won buat itin bisa cek di blog ane aja ya http://ctranatalia.blogspot.com/2013/12/winter-escape-eps-5.html Imjingan Park-Paju Tempat ke 2 yang ane rekomen deket Seoul yaitu Paju Paju adalah kota yang paling deket sama Korea Utara. Kebanyakan orang yang datang kesini ikut tur DMZ dengan bayar 30.000-40.000won, berhubung ane solo traveling mau ke sana aja pake bayar 40.000 won sayang juga, akhirnya pergi sendiri. Awalnya baca blog org belom ketemu gmn klo kesana tanpa tur soalnya di visitkor bilang kalo mau ke Dorasan ama 3rd tunnel harus bawa pasport sama hrs bisa ngmg bahasa korea. Untuk turis tanpa temen org korea gak bisa masuk (saya gak bisa bahasa korea). Berhubung tujuan utama cuma Imjingak yg gak ada info tsb, akhirnya brgkt sendiri aja cari pengalaman dan cari cara kesana sendiri. Kalo boleh masuk amin klo nggak boleh masuk ya pulang haha Dari Seoul bisa dijangkau naik subway. Bayarnya cuma -+2000won 1jam perjalanan Dari Seoul station bisa naik Gyeongbuk Line ke Munsan Station. Paling ujung kiri atas. Berhubung gw tidur di Anguk, jadi naik line orange langsung ke Daegok trs pindah 1 line lg tar Menurut web visitkorea bisa naik bis juga dari Gyeongbokgung palace. Sampai di Munsan harusnya naik train ke Imjingak. Tapi entah kenapa trainnya di tutup jadi gak bs naik train kesana dan akhirnya merantau keluar buat cr bis. Karena nggak ada info tentang bis no berapa di visit korea, akhirnya g=ane keluar buka google buat nyari jalan kesana. Dan disuruh naik bis. Untungnya di Paju keluar Musan station banyak free wifi, jadi langsung buka maps deh direction kesana bisa langsung baca di blog aja karena panjang cerita kesini wkwkwkw http://ctranatalia.blogspot.com/2014/01/winter-escape-eps-8.html Singkat cerita sampai di Imjingak. Disini suasanya sepii, nggak seramai Seoul dan wisata sekitarnya. DIsini kita bisa liat sungai perbatasan antara Korea Utara dan Selatan. Ada juga Freedom Bridge, kereta perang dan cerita2 bergambar yg dipasang di Imjingak Park ini tentang perang sodara. Helikopter juga lalu lalang di sekitar sini Disekitar sana ada lapangan luas indaaaah banget. Banyak baling2 warna warni
  13. Korea Selatan terkenal akan istana-istananya yang berumur ratusan tahun namun masih terawat dengan baik. Di ibukota Korea Selatan, Seoul, masih ada lima istana yang masih bisa dikunjungi hingga sekarang. Istana-istana tersebut antara lain adalah Istana Deoksu (Deoksugung/ ë•ìˆ˜ê¶), Istana Gyeongbok (Gyeongbokgung/ 경복ê¶), Istana Changdeok (Changdeokgung/ ì°½ë•ê¶), Istana Unhyeon (Unhyeongung/ 운현ê¶), dan Istana Changgyeong (Changgyeonggung/ 창경ê¶). Istana-istana tersebut dibuka untuk umum pada jam 9 pagi hingga 6 sore saja dan tutup di hari tertentu. Namun, beberapa istana membuka istana di kala malam untuk waktu tertentu. Istana Gyeongbok (dok. pribadi) Istana Gyeongbok buka pada pukul 09.00-17.00 kecuali pada hari Selasa. Namun pada tanggal 11 hingga 16 Februari 2015, Istana Gyeongbok buka pada pukul 18.00-21.00 untuk pengunjung yang ingin menikmati istana di kala malam. Pada 14 Februari 2015, saya berkesempatan untuk mengunjungi Istana Gyeongbok pada malam hari. Penjualan tiket dimulai pada pukul 17.45 dan pada saat saya sampai, antrian sudah mengular panjang. Pengunjung yang bisa membeli tiket langsung di tempat adalah sebanyak 50 orang Korea dan 200 orang asing. Setiap orang yang mengantri hanya boleh membeli maksimal dua buah tiket saja serta wajib menunjukkan alien card atau paspor. Beruntung saya adalah orang asing sehingga bisa mendapatkan tiket seharga 3.000 won ini dengan lebih mudah. Istana Gyeongbok (dok. pribadi) Pada 11 hingga 16 Februari kemarin, Istana Changgyeong juga membuka istananya pada malam hari dengan pembatasan pengunjung hanya 100 orang saja dengan tiket yang bisa dibeli langsung di tempat. Istana Gyeongbok dan Changgyeong juga akan buka pada malam hari lagi pada 12 hari di bulan Mei, 12 hari di bulan Agustus, serta 12 hari di bulan Oktober dan November. Tanggal pasti pembukaan istana tersebut akan diumumkan di website masing-masing istana, yaitu di http://www.royalpalace.go.kr:8080/dan http://cgg.cha.go.kr/n_cgg/index.html Selain dengan pembukaan istana Gyeongbok dan Changgyeong, Istana Changdeok juga membuka moonlight tour dengan biaya sebesar 30.000 won. Tur ini hanya diadakan pada tanggal 1-2 April, 4-5 Mei, 2-3 Juni, 27 Agustus, 25-26 September, dan 28 Oktober. Peserta tur untuk setiap tanggal hanya sebanyak 100 orang sehingga calon peserta harus reservasi dulu jika ingin mengikuti tur tersebut. Sumber: tulisan saya di kompasiana (http://wisata.kompasiana.com/jalan-jalan/2015/04/17/menjelajahi-istana-korea-di-kala-malam-712948.html)
  14. hello thread ke 2 di forum ini, hehe maklum masih newbie salam kenal semua mo bagi info dikit tentang korea. Karena sy pecinta korea dari musik, drama, sampai negaranya, pengen jelajahin semua tempat keren di negeri ini tapi belom kesampean, jadi bagi info dikit2 dulu ttg tempat wisata disini Thread ke 2 Petite France Petite France ada di Gyeonggi-do. Kalo dari Nami Island bisa naik bis lokal (bayar 5000won untuk naik 1hr unlimited), atau naik taxi biaya 30.000won karena lokasinya lumayan jauh dari Nami, sekitar 30 menit Kalo penggemar Running Man ama drama2 korea pasti gak asing ama tempat ini Ini tempat shooting drama seperti Bethoven Virus, Secret Garden, dan yang paling baru My Love From Another Star Mini France nya korea nih ada disini Tiket masuk kesini 8000won
  15. Pada musim gugur, selalu banyak festival di Korea, salah satunya adalah festival lentera. Kebetulan saya mempunyai kesempatan untuk mengunjungi festival lentera yang diselenggarakan di Cheonggyecheon Stream, Seoul. Festival disini biasa diselenggarakan pada bulan November setiap tahunnya. Cuaca dengan suhu sekitar 7 sampai 10 derajat Celcius tidak menghalangi saya menikmati pemandangan lentera berbentuk cantik di Cheonggyecheon. Berhubung pengunjung yang datang cukup banyak, saya hanya menikmati pemandangan dari atas jembatan saja, tidak turun ke sekitar stream. Silakan menikmati foto-fotonya sebagai berikut.
  16. Rombongan Kementerian Luar Negeri Korea di Puncak Tertinggi Benteng Namhansan 12 Desember 2014 yang lalu, saya dan 7 orang mahasiswa Indonesia yang lain mendapatkan undangan dari Kementerian LuarNegeri Korea untuk mengunjungi Benteng Namhansan. Kami bersama beberapa orang asing lain dari Vietnam, Kamboja, Filipina, Thailand, dan Tiongkok mendapatkan kesempatan untuk mengunjungi benteng yang sudah dibangun dari abad ke-6 ini. Kami berangkat pada hari yang cukup cerah namun dingin. Suhu udara berkisar sekitar minus 3 derajat Celcius pada saat kami berangkat dari Seoul pukul 10 pagi. Kami menjemput teman-teman dari negara lain di biro pariwisata Seoul, kemudian mulai mendaki Benteng Namhansan pada pukul 13.30. Mendaki Benteng Namhansan Korea berada di sebuah semenanjung yang memiliki banyak gunung, sehingga sejak zaman dahulu kala, Korea sudah membangun banyak benteng di atas gunung untuk melindungi wilayahnya dari serangan musuh, salah satunya adalah Benteng Namhansan yang dibangun pada tahun 672 untuk melindungi Kerajaan Shilla dari serangan Dinasti Tang di Tiongkok. Benteng ini sebetulnya bernama Namhansanseong (남한산성/å—漢山城). Nam (남/å—) berarti selatan, Han (í•œ/æ¼¢)adalah sebutan untuk bangsa Korea, San (ì‚°/å±±) berarti gunung, dan Seong (성/城)berarti Benteng. Benteng Namhansan sendiri berarti Benteng di Gunung Han Selatan. Benteng ini berada di atas gunung, sehingga kami harus mendakinya sekitar tiga puluh menit hingga satu jam, padahal kami sudah naik bus ke atas gunung tersebut. Benteng Namhansan Setelah sampai di benteng yang berada di atas gunung, sebetulnya kami seharusnya bisa melihat kota Seoul di bawah sana, namun karena hari itu salju turun, maka kota Seoul tertutup kabut dari atas benteng. Pada zaman kerajaan Shilla dan Joseon, para prajurit dapat melihat ibukota dari atas benteng ini. Para prajurit Korea menyerang musuh yang datang dengan menggunakan batu-batu yang dilempar dari atas benteng. Mereka juga menggunakan panah dan air panas untuk menghalau musuh yang datang. Benteng ini juga dipakai untuk mengungsikan keluarga kerajaan apabila ada bahaya yang mengintai negara. Rombongan Indonesia di Sooeojangdae (����/�禦��) Tempat paling tinggi di Benteng Namhansan disebut Sooeojangdae (수어장대/守禦將臺). Tempat ini adalah tempat bersejarah untuk mengenang menyerahnya raja Kerajaan Joseon pada Manchuria. Pada tahun 1636, Raja Injo beserta putra mahkotanya mundur ke Benteng Namhansan untuk berlindung dari serangan Bangsa Qing. Bangsa Qing memutus rantai pengiriman makanan dan minuman ke Benteng Namhansan sehingga setelah 47 hari, Raja Injo akhirnya memutuskan untuk menyerah dengan berlutut dan merendahkan kepalanya ke tanah hingga berdarah. Rakyat Korea sangat malu akan kejadian ini dan Sooeojangdae menjadi salah satu tempat untuk mengenang kejadian memalukan tersebut. Secret Gate (Hidden Entrance) Benteng ini memiliki 16 pintu rahasia yang digunakan sebagai pintu masuk tersembunyi. Pintu ini digunakan sebagai pintu keluar masuk rahasia bagi prajurit dan pintu untuk mengirim makanan bagi prajurit yang ada di benteng. Pintu yang dibuat tanpa sepengetahuan musuh ini juga dibuat untuk menyerang musuh secara mendadak tanpa sepengetahuan mereka. Haenggung (��/ �宮) Tempat yang terakhir kami datangi adalah istana sementara yang disebut Haenggung (í–‰ê¶/ 行宮). Istana ini digunakan oleh keluarga kerajaan yang sedang berjalan keluar ibukota sebagai tempat tinggal sementara. Istana ini juga digunakan oleh raja sebagai tempat pengungsian apabila ibukota sedang diserang oleh musuh. Sayang sekali salju tiba-tiba turun sangat deras mulai pada saat kami turun dari benteng menuju istana sementara ini sehingga kunjungan ke Haenggung dibatalkan karena berbahaya. Jalanan yang tertutup salju membuat jalanan menjadi sangat licin sehingga berbahaya apabila kami mendaki sedikit ke dalam istana sementara tersebut. Bersama Profesor Yang Seung Yun, Guru Besar Jurusan Bahasa Indonesia dan Melayu di Hankuk University of Foreign Studies Selesai dari melihat Haenggung, kami kembali ke bus untuk kembali ke Seoul. Hal yang tidak terlupakan juga disini adalah ikut sertanya Profesor Yang Seungyun, guru besar jurusan Bahasa Indonesia dan Melayu di Hankuk University of Foreign Studies (HUFS). Beliau ikut bersama kami dari Seoul sampai ke Benteng Namhansan dan kembali lagi ke Seoul. Beliau ikut sebagai tamu khusus dari Kementerian Luar Negeri Korea. Beliau banyak berbagi cerita kepada kami mengenai Korea dan kecintaannya dengan Indonesia. Bahkan, beliau memiliki menantu orang Yogyakarta! Sumber: tulisan saya di Kompasiana (http://wisata.kompasiana.com/jalan-jalan/2014/12/15/menikmati-musim-dingin-di-benteng-namhansan-692016.html)
  17. Seri tulisan tentang Autumn in Korea sudah saya selesaikan disini. Namun saya ingin berbagi sedikit cerita yang tersisa tentang musim gugur di Korea Selatan yang sengaja nggak saya masukkan ke dalam seri tulisan tersebut. Kenapa? Karena temanya lebih banyak ke arah budaya khas Korea Selatan, jadi sengaja saya tulis terpisah supaya lebih leluasa saja menulisnya. Lagipula, nggak ada salahnya sesekali membahas tentang budaya tradisional supaya nggak bosan ber-travelling ria. Chuseok. Pernah dengar istilah tersebut? Saya kurang tahu apakah istilah Chuseok pernah disebut dalam drama khas Korea atau tidak. Bagi yang belum tahu, Chuseok adalah festival panen khas Korea. Konsepnya kurang lebih sama dengan perayaan Thanksgiving yang populer di Amerika dan negara barat lainnya, namun tentu saja ada perbedaan antara Chuseok dan Thanksgiving karena Chuseok kental dengan nilai-nilai tradisi khas Korea. Mau tahu seperti apa perayaan Chuseok tersebut? Monggo disimak tulisan saya berikut ini. Sejarah singkat Tidak jelas kapan perayaan Chuseok ini pertama kali dirayakan. Konon, tradisi Chuseok ini berawal dari tradisi gabae yang dimulai sejak masa pemerintahan raja ketiga dari kerajaan Silla (tahun 57 SM- tahun 935 masehi). Gabae sendiri merupakan kontes menenun yang melibatkan 2 tim, dan pihak pemenang akan ditraktir makan oleh pihak yang kalah. Namun ada juga yang berpendapat jika Chuseok berawal dari tradisi perdukunan saat musim panen. Foto 01 (a-d.): Ilustrasi Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia] Walau sejarahnya sendiri tidak jelas, Chuseok (yang juga populer disebut sebagai Hangawi atau the great middle of autumn) kini menjadi salah satu dari 3 festival besar di Korea Selatan (2 festival lainnya adalah Seollal atau Lunar New Year's Day dan Dano atau tanggal ke-5 bulan ke-5 di tahun bulan). Jadi bagi yang memang suka dengan per-Korea-an, nggak ada salahnya mengenal lebih detail tentang tradisi Chuseok. Kapan perayaan Chuseok dilakukan Chuseok dirayakan pada tanggal 15 Agustus menurut kalender tahun bulan. Walau begitu, total hari libur pada perayaan Chuseok adalah 3 hari. Pada tahun 2014, perayaan Chuseok jatuh pada tanggal 8-10 September, dan pada tahun 2015 pada tanggal 27-29 September 2015. Seperti apa perayaan Chuseok itu? Tak jauh beda dengan Thanksgiving, inti dari perayaan Chuseok adalah mensyukuri keberhasilan panen tahun ini, dan membagi kebahagiaan tersebut pada seluruh anggota keluarga serta teman dekat. Jadi jangan heran jika menjelang perayaan Chuseok tiket transportasi umum di Korea akan habis dan kepadatan lalu lintas meningkat karena banyak yang melakukan tradisi pulang kampung agar bisa berkumpul bersama keluarga besar. Gambaran aktifitas pada perayaan Chuseok kurang lebih sebagai berikut: di pagi hari para anggota keluarga akan berkumpul untuk melakukan doa menghormati leluhur (biasanya maksimal hingga 4 generasi diatasnya) yang disebut dengan ritual Charye. Setelah acara ritual selesai, seluruh anggota keluarga akan bercengkrama sambil menikmati aneka sajian khas Chuseok seperti Songpyeon dan sake ala Korea, lalu bertukar hadiah dengan anggota keluarga lainnya (atau memberi amplop pada orang tua). Detail kuliner khas Chuseok lihat di bagian bawah ya. Foto 02 (a-d.): Meja persembahan untuk leluhur [foto: Namwon030/wikimedia, Nesnad/wikimedia, Joseph Steinberg (Baltimoron in Korea)/wikimedia, Joseph Steinberg (Baltimoron in Korea)/wikimedia] Setelah selesai melakukan charye, biasanya anggota keluarga bersama-sama melakukan beolcho dan seongmyo. Kalau dalam bahasa kita, kedua aktifitas tersebut dikenal dengan istilah ziarah kubur. Beolcho merupakan kegiatan membersihkan rumput liar dari makam, sedangkan seongmyo merupakan aktifitas mengunjungi makam leluhur. Aktifitas bersih-bersih dan berkunjung ke makam biasanya sudah dimulai sejak sebulan sebelum perayaan Chuseok, namun tak sedikit yang kembali berkunjung pada hari H. Beres melakukan ziarah kubur, tak sedikit yang melanjutkan aktifitasnya dengan mengunjungi berbagai tempat yang menggelar berbagai event khusus saat Chuseok. Ada beberapa pertunjukan khas yang biasa digelar saat moment perayaan Chuseok, seperti Ssireum (gulat khas Korea), dan Ganggangsullae (tarian melingkar khas Korea). Beberapa tempat yang menarik dikunjungi saat perayaan Chuseok antara lain Gyengbokgung Palace, Changdeokgung Palace and Huwon, Changgyeonggung Palace (part 1, part 2), dan Deoksugung Palace (part 1, part 2). Tempat menarik lainnya yang memiliki program khusus saat Chuseok adalah Korean Folk Village dan Namsangol Hanok Village, Cheonggyecheon Plaza, dan Children's Grand Park. Foto 03 (a-d.): Kemeriahan perayaan Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia] Setelah selesai melakukan berbagai aktifitas di atas, biasanya satu hari tersebut ditutup dengan nonton film bersama anggota keluarga, mampir ke bar untuk minum-minum, atau sekedar jalan-jalan menikmati suasana malam. Kuliner khas Chuseok Bicara tentang festival tradisional tanpa menyebut sisi kulinernya ibarat bicara tentang dangdut tanpa goyang. Nggak seru dan nggak lengkap. Saya sudah memberi sedikit contekan tentang kuliner khas pada perayaan Chuseok. Berikut deskripsi lengkapnya: -Songpyeon, adalah sejenis mochi atau dango (kue beras) khas Korea yang berukuran lebih kecil dari bola golf dan bentuknya mirip bulan setengah. Songpyeon biasanya diisi dengan berbagai isian seperti wijen, kacang merah, kacang, dan lain-lain. Perayaan Seollal, atau Lunar New Year's Day juga dimeriahkan dengan kue beras. Bedanya, kue beras ini disajikan bersama sup dan disebut Tteokguk. Foto 04 (a-d.): Songpyeon [foto: Republic of Korea/wikimedia, by Speculando/wikimedia, Republic of Korea/wikimedia, Travel Oriented/flickr] -Sake ala Korea. Biasanya minuman ini disantap oleh seluruh anggota keluarga saat momen kumpul bersama. -Kuliner lain yang biasa disajikan saat Chuseok adalah: buah-buahan segar, pancake, japchae (sweet potato noodles), bulgogi (Korean barbeque), dan beras yang baru saja dipanen. Tips seputar Chuseok Bagi yang rencana wisatanya mendekati atau malah bertepatan dengan periode Chuseok, ada beberapa tips yang harus diperhatikan. -Selalu double atau triple check jadwal jam operasional tempat wisata yang akan dikunjungi pada perayaan Chuseok. Beberapa tempat wisata memilih untuk tutup, sementara sisanya tetap buka dan menawarkan program khusus Chuseok. -Punya teman orang Korea yang akan dikunjungi pada periode Chuseok? Tak ada salahnya menyiapkan sedikit buah tangan untuk oleh-oleh, sekedar menunjukkan jika Anda menghargai budaya setempat. -Perlu diperhatikan, tiket transportasi di Korea Selatan akan sulit didapat menjelang dan setelah periode Chuseok. Bahkan bisa jadi lalu lintas akan lebih padat dari biasanya. Solusinya, bepergianlah tepat pada perayaan Chuseok. Pada hari H, kepadatan lalu lintas jauh berkurang karena orang-orang memilih berkumpul bersama anggota keluarganya. *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  18. Beres menulis tentang kalender festival di bulan Desember, Januari dan Februari, serta aneka sunrise festival di seluruh Korea, kali ini saya ingin mengajak teman-teman untuk jalan-jalan musim dingin ke Korea Selatan. Bagi mereka yang tinggal di negeri tropis seperti Indonesia, musim dingin terasa seperti sesuatu yang Mr.Iyus. Maksudnya, misterius. Karena di Indonesia memang nggak ada musim dingin, otomatis ada fantasi berlebih tentang musim dingin yang sedikit banyak dipengaruhi oleh film-film dari luar (termasuk film Frozen yang memang sedang booming di tahun ini). Tapi disisi lain, muncul tanda tanya lainnya. Musim dingin enaknya main kemana ya? Dan apa yang bisa dilihat di musim dingin, mengingat pada musim itu pohon-pohon meranggas dan bunga-bunga nggak ada yang mekar. Main ke pantai pun percuma, karena nggak akan bisa berjemur apalagi berenang saat suhu udara berada dibawah titik nol derajat celcius. Sebetulnya, banyak kok tempat di Korea Selatan yang menarik dikunjungi saat musim dingin. Beberapa bahkan terasa lebih menggoda justru pada saat udara sedang dingin-dinginnya. Yang saya maksud tentu saja aneka ski resort yang berada di Korea Selatan. Ya, main ski termasuk salah satu aktifitas musim dingin yang saya rekomendasikan disini. Selain karena faktor salju hanya ada di musim dingin, alasan lainnya karena Korea Selatan memiliki beberapa ski resort dengan fasilitas menarik. Mayoritas ski resort tersebut berada di sebelah utara, yang merupakan wilayah terdingin di Korea Selatan. Trus, dimana saja ski resort terbaik di Korea Selatan? Saya akan mulai dulu dari provinsi Gangwon-do yang berada di paling utara Korea Selatan. Sebagai salah satu provinsi yang memiliki suhu rata-rata terendah saat musim dingin tiba, disini terdapat beberapa ski resort. Yang pertama, Alpensia Ski Resort atau Alps Resort, merupakan ski resort yang posisinya tak jauh dari gunung Seoraksan (dan tak begitu jauh dari Sorak Aquaworld dan Seorak Waterpia). Tepatnya ski resort ini berada di Pyeongchang-gun, dan memimliki ketinggian 700 meter di atas permukaan laut. Ski resort ini pernah dijadikan lokasi shooting film Korea berjudul Take Off (2009), dan menjadi venue utama untuk Pyeongchang Winter Olympics tahun 2018. Ski resort lainnya, Elysian Gangchon di Chuncheon-si, relatif mudah di akses dari Seoul. Daemyung Vivaldi Park Ski World di Hongcheon-gun, dan Oak Valley Snow Park di Wonju-si, posisinya juga relatif berdekatan dengan provinsi Gyeonggi-do, tempatnya ibukota Korea Selatan berada. Berbeda dengan O2 Ski & Resort di Taebaek-gun, yang posisinya lebih dekat dengan provinsi Gyeongsangbuk-do. Tempat ini memiliki 12 slopes dengan berbagai tingkat kesulitan. Masih ada beberapa ski resort lain di provinsi Gangwon-do. Salah satu yang paling populer adalah Bogwang Phoenix Park Ski Resort (atau Phoenix Park) di Pyeongchang-gun yang memiliki jalur snowboarding yang lengkap dan ekstrim. Pemandangan disini pun luar biasa indahnya, dan ski resort ini semakin menarik karena adanya fasilitas tambahan seperti gondola berkapasitas 8 orang. Lalu ada Welli Hilli Park (dulunya bernama Sungwoo Resort) di Hoengseong-gun yang terkenal akan ukuran dan keamanannya. High1 Ski Resort di Jeongseon-gun juga termasuk salah satu ski resort populer di Gangwon-do karena memiliki 18 slope dengan tingkat kesulitan bervariasi dan dilengkapi dengan aneka fasilitas bagi penyandang disabilitas. Terakhir, Yongpyong Ski Resort di Pyeongchang-gun, termasuk salah satu ski resort pertama yang dilengkapi dengan peralatan modern. Lokasinya pun cukup menantang karena berada di ketinggian 700-1500 di atas permukaan air laut. Foto 01 (a-d): Phoenix Park [foto: Sellyourseoul/flickr] Itu baru ski resort yang ada di provinsi Gangwon-do saja. Provinsi Gyeonggi-do, tempatnya ibukota Korea Selatan berada, juga memiliki beberapa ski resort. Rata-rata jaraknya tak begitu jauh dari Seoul, minimal mudah di akses dari sana, sehingga menarik juga untuk dilirik saat berwisata ke Seoul. Yang pertama saya tulis addalah Bears Town Ski Resort di Pocheon-si. Tempat ini hanya berjarak 50 menit dari Seoul, dan punya jalur dengan tingkat kesulitan bervariasi mulai dari pemula hingga master. Star Hill Resort di Namyangju-si juga tak begitu jauh dari Seoul, kurang lebih jaraknya hanya 32 kilometer saja. Cocok untuk dikunjungi pulang-pergi dari Seoul. Begitu juga dengan Jisan Forest Resort, lokasinya hanya 40 menit dari area Gangnam di Seoul. 2 lokasi ski resort lainnya, yaitu Konjiam Resort di Gwangju-si dan Yangji Pine Resort Ski Valley di Yongin-si juga terbilang menarik. Konjiam Resort disebut-sebut sebagai salah satu ski resort terbesar di Korea Selatan dan memiliki 11 jalur ski untuk pemula, menengah, ahli, dan master. Sedangkan Yangji Pine Resort Ski Valley populer sebagai tempat untuk ski malam hari. Bagi yang penasaran main ski di malam hari, boleh nih mampir ke ski resort yang satu ini. Selain provinsi Gangwon-do dan Gyeonggi-do, ski resort yang tersisa berada di provinsi Chungcheongbuk-do. Disini terdapat sebuah ski resort bernama Sajo Resort, yang berlokasi di Suanbo Hot Spring Complex di Chungju. Tempatnya relatif kecil, namun menarik karena setelah puas main salju wisatawan bisa mencoba berendam di air panas alami. Provinsi Jeollabuk-do juga memiliki sebuah ski resort bernama Muju Deogyusan Ski Resort, yang salah satu jalur skinya, yaitu Silk Road Slope, terletak di ketinggian 1520 meter di atas permukaan laut. Alhasil jalur sepanjang 6,1 kilometer ini tak hanya menjadi jalur terpanjang di Korea Selatan, namun juga menjadi jalur dengan pemandangan yang indah. Provinsi lain yang memiliki ski resort adalah Gyeongsannam-do, dengan Eden Valley Resort satu-satunya ski resort di daerah tersebut. Itu baru aneka ski resortnya saja. Masih banyak tempat menarik lain di Korea Selatan yang patut dilirik saat musim dingin tiba. Tapi tunggu tulisan selanjutnya yah. Semoga bermanfaat. *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr. *** Baca juga: Winter in Korea: Apa, Kenapa, dan Bagaimana Winter in Korea: Kalender Festival Desember Winter in Korea: Sunrise Festival Winter in Korea: Kalender Festival Januari + Februari Winter in Korea, Saatnya Main Salju! Winter in Korea dan Serunya Wisata Hot Spring Winter in Korea, Kulineran Yuk!
  19. NSeoul tower yang terletak di pusar pusat kota ini, landmark sekaligus menjadi tempat wisata favorit di Seoul. Korea selatan, sebelumnya kita bahas dulu sejarah pembuatan NSeoul tower, pertama kali di buka pada tahun 1980. Dan sempat mengalami renovasi di tahun 1995 tapi kemudian di buka kembali pada 9 Desember 2005. N sendiri memiliki arti Namsan, karena lokasi NSeoul tower berada di Gunung Namsan. Tinggi menara ini sekitar 236.7 meter. oh iya NSeoul tower juga merupakan menara gelombang radio pertama di Korea, yang menyiarkan gelombang radio dan televisi di Seoul. Saat ini masih beroperasi untuk stasiun televisi KBS, MBC, dan SBS. Cara menuju NSeoul tower : Pertama menggunakan Namsan Sunhwan Shuttle Bus >> Naik kereta bawah tanah ke Stasiun Itaewon (Subway Line 6) keluar di Exit 4 >> carilah bus nomor 03 dengan tujuan Namsan Tower. Bus berhenti di kaki Gunung Namsan dan kita harus berjalan kaki beberapa ratus meter ke atas (taksi dan bus dilarang memasuki wilayah Namsan Tower). Bus datang setiap 15 menit beroperasi dari pukul 7.30 hingga 23.30. Kedua menggunakan Seoul City Tour Bus >> Tunggu busnya di Donghwa Duty Free di Gwanghwamun Plaza (Stasiun Gwanghwamun, Subway Line 5 Exit 6). Bus ini datang setiap 30 menit tapi untuk bus malam, biasanya hanya datang dua kali sehari, yaitu pada pukul 19.50 dan 20.00. Ketiga menggunakan Cable Car >> Dari Stasiun Myeongdong (Subway Line 4) keluar di Exit 3 >> jalan sekitar 10 menit ke arah kanan jalan di Pacific Hotel >> menuju stasiun cable car. Buka pada pukul 10.00 hingga 23.00. dan saya pilih menggunakan cable car. Harga naik cable car untuk Return trip 8.500 KRW dan One way 6.000 KRW (Tahun 2015) jika kalian perginya rombongan harganya bisa lebih murah lagi loh tapi harus lebih dari 30 orang. Saya beli tiket bulak balik karena biar praktis aja, biar entar pas mau turun ga usah beli tiket lagi dan antri lagi buat beli tiket turun menggunakan bus. setelah kita mendapatkan tiket kemudian kita naik keatas untuk naik ke dalam cable car. Dari dalam cable car pemandangan kota sudah terlihat, meskipun penuh sesak di dalam cable car saya tetap ga mau ketinggalan buat mengabadikan momen lewat jepretan kamera. Saya kira begitu turun cable car langsung sampe NSeoul tower tapi ternyata belum sodara-sodara. Kita harus menaiki (lagi) anak tetangga tangga, ya begitulah kalo wisata di negara maju harus banyak olah raga kalo ga jalan jauh ya naik turun tangga. sesampainya diatas saya melihat banner bertuliskan FREE alias GRATIS naluri saya begitu kuat untuk menghampirinya. Ternyata ada peminjaman pakaian traditional GRATIS. Langsung saya mendaftarkan persyartannya juga ga ribet kita hanya tinggal menuliskan nama dan negara asal kalo tidak salah. kaya waktu di Gyeongbokgung palace. Sebenernya yang membuat saya pergi ke NSeoul tower selain Observatory NSeoul tower yang dapat melihat jelas pemandangan 360 derajat kota Seoul, Teddy bear museum yang di dalamnya ada berbagai macam ukuran boneka teddy bear yang menggunakan pakaian tradisional korea. yaitu Gembok cinta di NSeoul tower hehehe.. padahal di jembatan Le Bridge Taman Impian Jaya Ancol atau di Balai kota bandung juga ada. tapi tetep aja beda sob soalnya di NSeoul tower pernah dijadikan tempat syuting drama “My Love from the Stars” ayo yang hapal sama drama ini angkat tangan. Saking semangatnya mau mengkaitkan gembok, iya gembok! di Love lock NSeoul tower saya sampe bawa gembok dari rumah (Indonesia) yang saya beli di Ace hardware beberapa hari sebelum keberangkatan ke Seoul. Padahal ya di toko dekat Halte bus NSeoul tower juga ada #sad. untuk mengaitkan gembok ini ada 2 lokasi pertama di Terrace plaza 1F yang berbentuk pohon dan satu lagi di Roof Terrace plaza 2F disini gembok di kaitkan di pinggiran pagar, saya pilih di sini karena di Terrace plaza 1F keliatan penuh banget gemboknya. Saat gembok yang lain ditulisi nama sepasang kekasih, pepatah-pepatah cinta, dan ada beberapa yang ditempeli foto stiker pasangan yang sedang berciuman atau berpelukan. saya haya bisa menuliskan pengharapan cinta "Travelling Adict Was Here" (dulu masih jones).Sekarang mah udah ada neneng Rodiyah #alhamdulilah, semoga neneng Rodiyah tidak cepat sadar. Amin. Happy Traveling, Salam www.travellingaddict,com
  20. Winter Sonata. Drama korea jaman baheula yang terkenal karena alur ceritanya yang bagus dan romantis. Saya emang nggak pernah nonton sih.. tapi mama, papa, dan tante2 saya pasti tau semua tentang drama ini. Cerita Winter Sonata yang bagus dan romantis didukung sama tempat syutingnya yang super keren. Tempat syuting drama ini bernama Namiseom atau Namisum. Seom merupakan bahasa korea yang artinya pulau. Jadi Namiseom artinya Pulau Nami. Tempat ini cocok disebut pulau karena memang berupa sebuah pulau yang terbentuk akibat konstruksi Bendungan Cheongpyeong Dam. Pulau Nami berbentuk seperti bulan sabit, ada di atas Sungai Han sebelah utara dan dianggap sebagai bagian dari kota Chunceon, ibukotanya Provinsi Gangwon. Cara menuju ke Pulau Nami Pulau Nami jaraknya sekitar 63 km dari pusat kota Seoul jadi kira2 satu jam perjalanan. Kalau dari Chunceon cuman sekitar 30 menit. Saya waktu kesini bareng sama tur. Dan tur2 yang menyediakan paket perjalanan lengkap ke Seoul, biasanya selalu ada destinasi ke Pulau Nami. Waktu itu saya ke Pulau Nami nya sekitar sore hari di hari pertama saya tiba di Seoul. Sampai di bandara Incheon pagi2 lalu sarapan bareng2 di perjalanan balik dari bandara, dan akhirnya pergi ke Pulau Nami. Bis yang digunakan oleh saya dan tur parkir dulu di lahan parkir yang sudah disediakan. Kemudian kami semua harus turun dari bis dan lanjut ke Pulau Nami naik kapal ferry karena pulau ini ada di tengah2 sungai. Perjalanan dengan kapal sekitar 10 menit. Kalau Jalan2ers ada yang pernah ke pulau ini tanpa tur mungkin bisa kasih inpo2 cara2 menuju Pulau Nami. Oceee? :) Harga tiket masuk Pulau Nami Setelah ferry merapat ke tepi pulau, semua penumpang ferry diperbolehkan turun dan sampailah saya di gerbang utama Pulau Nami. Sebelum masuk saya harus nunggu sebentar sembari tour leader beli tiket masuk ke pulau ini. Karena Pulau Nami tempat wisata, Seluruh pengunjung memang diwajibin buat beli tiket masuk dulu. Harganya saya copy dari website pariwisatanya korea selatan: Dewasa : 10,000 won Anak muda, Orangtua (diatas 70) & orang cacat: 8,000 won (buat tiket ini harus nunjukin kartu identitas) Anak2 (umur 3-13) : 4,000 won Pengunjung yang tiba setelah jam 18:00 (Bulan Desember-Maret), Setelah jam19:00 (Bulan Apr-Nov): 4,000 won Sekarang 1000 won = sekitar 9000 rupiah. Harga diatas sudah termasuk pajak dan tiket buat transportasi kapal ferry pulang pergi. Penampakan Pulau Nami Seperti kebanyakan tempat wisata pada umunya, Pulau Nami dilengkapi dengan resor, hotel, kios jajanan, dan restoran, yang tersebar di berbagai sudut pulau ini. Tetapi highlight dari pulau ini adalah jejeran pohon2 poplar, pohon kastanye, dan pohon maple, area terbuka yang ditanami rumput2, dan benda2 bernilai seni yang banyak terdapat di pulau ini. Di area terbuka banyak binatang yang bikin gemes kayak burung unta, kelinci, tupai, dan burung merak. Sedangkan di area yang terdapat pohon2 Metaseqouia berjejeran dan ngebentuk satu jalan, merupakan latar belakang yang sering dipake buat drama Winter Sonata. Di deket area pepohonan ini ada satu susunan batu yang ditumpuk dan ditempel poster drama Winter Sonata. Spot ini sering ramai pengunjung karena merupakan salah satu spot yang wajib difoto. Kenapa di Pulau Nami banyak patung dan karya2 seni? Karena pulau ini memang didedikasikan buat kebudayaan dan kesenian. Banyak acara2 seni yang bertempat di pulau ini dan ada beberapa galeri yang juga berada di dalam pulau ini. Patung dan karya2 seni lainnya bentuknya keren2, unik, dan pastinya kece banget buat diajak foto bersama ^^ Ini foto2 saya waktu ke Pulau Nami. Latar belakangnya berupa hal2 yang saya sebutin diatas. Muka saya gak usah diperhatiin, yang diperhatiin view nya aja hehe Foto pertama saya sama burung unta, foto kedua saya sama salah satu karya seni, dan yang ketiga jalur pohon Metasequoia yang buat syuting drama Winter Sonata Restoran yang ada di Pulau Nami Buat Jalan2ers yang lagi kelaperan, gak usah takut gak ada makanan karena di Pulau Nami ada 9 restoran, 1 food court, dan 1 minimarket. 9 restorannya bernama Hua's Restaurant (restoran dengan hidangan khas cina), Pyunghwarang (hidangan khas korea, terutama Provinsi Gangwon), Dimatteo (hidangan khas italia), Gomok Restaurant (hidangan tradisional korea), Drama Cafe Yonga-jiga (salah satu cafe yang digunakan sebagai tempat syuting Winter Sonata), Huyusona Restaurant (hidangan Jepang), Eco Cafe Rudy Kingfisher (hidangan organik), The Cafe Amuse (kedai kopi dan makanan ringan), dan Sum Hyang-gi (hidangan barbekyu dengan gaya khas Chunceon). Untuk minimarket ada Hello Nami Mart dan foodcourtnya bernama Mayhouse. Buat letak2nya dimana, Anda bisa tanya ke petugas Tourist Information Center atau liat di map yang ada di pulau ini. Saya pernah coba makan di Sum Hyang-gi dan waktu itu menu yang saya pesan adalah ayam panggang atau ayam barbekyu yang dimakan dengan cara orang korea yaitu menggunakan nasi yang dibungkus bersamaan sama daun selada. Rasa ayamnya gimana? Enak banget JJers!!! Bener2 ayam panggang terenak yang saya pernah makan... Sampe sekarang saya masih suka terngiang2 enaknya hihihi sayang saya lupa moto gimana bentuk ayam panggangnya. Tips buat JJers yang mau ke Pulau Nami 1. Waktu terbaik buat kesini kalau menurut saya adalah ketika musim gugur atau musim dingin. Kita sebagai warga negara tropis kapan lagi bisa ngeliat daun2 di pepohonan punya 4 warna; ijo, kuning, oranye, bahkan merah. Pas musim gugur daun2 yang warnanya kuning berguguran dan nyelimutin tanah2 yang ada di Nami. Keren banget buat foto2 sambil duduk atau tiduran.. asal jangan lama2 ya Jalan2ers! malu diliatin orang2 hehe. Pas musim dingin penampakan Pulau Nami beda lagi. Tanah, daun, tangkai pepohonan, patung2, hampir semuanya jadi putih diselimuti salju. Kebayang kan indahnya? 2. Pas musim gugur dan musim dingin di Pulau Nami, udara jadi super dingin. Mungkin karena kita gak kebiasa kali ya sama udara dingin. Saya saranin bawa perlengkapan buat udara dingin yang mumpuni tapi gak usah berlebihan juga. Jangan lupa bawa terus pelembab bibir dan air minum. 3. Sempetin makan di salah satu restoran yang ada di Pulau Nami. Karena saya belum coba yang lain2, jadi saya tetep saranin buat coba ayam panggang di restoran Sum Hyang-gi. Selain bisa ngerasalin cara makan ala orang korea, rasa ayamnya pun bikin merinding! 4. Kalau lagi penuh sama pengunjung, toilet di Nami suka kotor dan bau. Kalau perlu banget buat ke toilet, siapin tisu yang banyak, air, dan parfum biar gak kebauan. 5. Di sisi2 belakang pulau ada satu pohon maple besar yang kata orang2 sakral dan spesial, makanya pohon ini disekelilingnya ada pager. Walaupun begitu, kita tetep bisa masuk dan foto2. Foto sama pohon ini katanya juga diwajibin buat semua pengunjung, saya lupa sih alesannya apa tapi ya jelas itu cuma mitos aja. Kalau waktu buat keliling Pulau Nami cukup banyak, Jalan2ers gak ada salahnya foto sama pohon ini.. Fotonya saya sertain dibawah.
  21. Lanjut lagi soal aneka tips untuk muslim traveller yang akan pergi ke Korea Selatan. Bagi yang ingin kenalan dengan Islam di Korea Selatan dan Jepang, serta aneka Tips dan Info Penting untuk Muslim Traveller ke Korea Selatan, bisa langsung klik hyperlink-nya yah. Panduan mencari makanan halal di Korea Selatan Di antara berbagai tips untuk muslim traveller, saya rasa masalah mencari makanan halal termasuk salah satu yang paling ribet. Apalagi jika bepergian ke negara lain dimana Islam menjadi agama minoritas, dan lebih yahud lagi, negara tersebut memiliki huruf tradisional non-alphabetical yang membuat kita seolah-olah sedang melihat rangkaian bahasa sandi. Contohnya seperti Korea Selatan maupun Jepang. Saya pun pernah mengalami masalah yang sama saat berwisata ke Jepang 2 tahun lalu. Walau sudah berusaha menghindari produk makanan non-halal (yang paling mudah, cari yang nggak memasang kanji babi maupun alkohol), pada satu kesempatan tetap saja nggak sengaja memakan makanan instan yang ternyata mengandung perasa babi. Ada beberapa tips untuk mencari makanan halal saat berwisata ke Korea Selatan. Beberapa tips ini bisa diterapkan juga untuk negara lain seperti Jepang, Belanda, dan lainnya. Tips yang paling pertama, adalah dengan meminimalkan kemungkinan mengkonsumsi produk makanan non-halal. Caranya bagaimana? 1.Mencari restoran/tempat makan yang memasang logo halal. Biasanya resto-restoran halal tersebut dikelola oleh muslim dari negara lain (seperti Pakistan dan Malaysia), atau minimal memiliki koki seorang muslim. Namun perlu diketahui dan diwaspadai, tidak semua restoran yang mengusung label halal ternyata betul-betul 100% halal. Misalnya saja, ada restoran yang tetap menjual minuman beralkohol namun menyediakan menu halal (biasanya alasannya agar bisnis bisa terus berjalan). Ada juga restoran yang menyediakan makanan halal dan non-halal sekaligus. Mengingat keterbatasan luas dapur (dan juga ketelitian dalam pencucian alat-alat), belum tentu makanan halal dan non-halal dimasak menggunakan alat yang berbeda. Di Jepang juga pernah dilaporkan ada restoran halal namun menampilkan hiburan non-halal seperti tari perut. Jadi intinya, memilih restoran berlabel halal menjadi salah satu solusi paling oke, namun tetap harus ekstra waspada terhadap konten lain di restoran tersebut. 2.Mencari restoran vegetarian, minimal restoran yang vegetarian-friendly. Restoran vegetarian jelas hanya akan menyediakan menu-menu non-daging, dan jelas tidak akan menggunakan bumbu-bumbu berbahan dasar daging. Jadi restoran vegetarian relatif aman bagi muslim traveller. Namun jika tidak menemukan restoran vegetarian, minimal usahakan untuk mencari restoran yang vegetarian-friendly, yaitu resto biasa yang memiliki opsi menu vegetarian ataupun seafood. 3.Makan di restoran seafood Bingung mencari restoran halal? Nggak ketemu sama restoran vegetarian maupun vegetarian-friendly? Ke resto seafood saja, karena seafood sudah pasti halal untuk di konsumsi. Begitu pendapat umum tentang seafood. Well, sebetulnya nggak sesederhana itu lho. Seafood-nya sih memang halal, tapi bumbu-bumbunya belum tentu lho, karena sudah jadi rahasia umum dalam masakan oriental pasti ada saja bumbu yang berasal dari sesuatu non-halal (seperti daging babi, darah, maupun alkohol). Berhubung nggak mungkin mewawancarai koki untuk bertanya tentang bumbu masakan setiap kali makan seafood, saya akan memberikan daftar menu seafood yang relatif aman (catat: relatif aman, bukan 100% aman yah) untuk dikonsumsi jika dilihat dari resepnya. Saya juga nggak menjamin menu-menu ini pasti halal, jadi feel free kalau mau kasih koreksi. Eh iya, daftarnya langsung dalam bentuk foto yah. Berikut foto-fotonya: Foto 01: (a.) Maeuntang (Spicy Fish Stew) [foto: Junho Jung/wikimedia], (b.) Sundubu Jjigae (Hot and Spicy Soft Tofu Stew) [foto: Avlxyz/wikimedia], (c.) Doenjang Jjigae (Vegetable and Seafood Stew) [foto: Koralex90/wikimedia], (d.) Saengseon Gui (Grilled Fish) [foto: Karendotcom127/wikimedia] Foto 02: (a.) Saengseon Jeon (Pan-fried Fish Fillets) [foto: å—å®®åšå£«/wikimedia], (b.) Tuna Kimbap (Tuna Roll Sushi) [foto: Jqn/wikimedia], (c.) Haemul Pajeon (Seafood Pancake) [foto: <==manji==>/wikimedia], (d.) Jjampong (Spicy Seafood Noodles) [foto: Alfpooh/wikimedia] Tambahan info, berikut beberapa menu lain (non-seafood) yang juga relatif aman untuk dikonsumsi: Foto 03: (a.) Bibimbap (mixed rice with vegetable and meat) [foto: Agnes Ly/wikimedia], (b.) Tteokbokki (rice cake) [foto: Adonis Chen/wikimedia], (c.) Kalguksu [foto: Jslander/wikimedia], (d.) Hobakjuk (Pumpkin Porridge) [foto: Nicole Cho/wikimedia] Itu sebagian menu yang bisa saya kumpulkan. Sebetulnya masih banyak sih, tapi sengaja nggak ditulis semuanya, soalnya tadi siang (waktu nulis ini) tiba-tiba jadi laparrrr (puasa, puasa..) haha.. 4.Makan di restoran fastfood Lho, kok resto fastfood? Bukannya menu daging di resto fastfood belum tentu halal? Maksudnya, belum tentu disembelih dengan cara yang halal. Yaps, memang betul menu daging di resto fastfood belum tentu disembelih dengan cara yang halal. Namun resto fastfood juga nggak melulu berisi daging, kan? Ada kentang goreng, burger non-daging, salad, dan banyak lagi. Jadi jika ragu dengan dagingnya, bisa memesan menu non-daging. Bagi yang masih meragukan kehalalan makanan di tempat-tempat yang sudah saya singgung di atas (biasanya mempertanyakan apakah dagingnya disembelih dengan cara halal, apakah peralatan makannya betul-betul bebas dari bahan non-halal, dan sejenisnya), ada tips kedua yang bisa dicoba, yaitu dengan memasak sendiri makanan yang akan disantap. Untuk memastikan kehalalan makanan, bisa membeli bahan makanan di toko halal, yaitu toko yang hanya menjual produk mentah yang halal. Misalnya saja, mie instan, roti, daging, dan sebagainya. Memang sih lebih repot karena harus menyiapkan sendiri makanan Anda, namun soal kehalalannya insya Allah lebih terjamin. Jika Seoul jadi salah satu kota tujuan wisata selama di Korea Selatan, daerah Itaewon bisa dilirik karena di area tersebut banyak terdapat restoran halal dan beberapa toko bahan makanan halal. Trus gimana kalau nggak yakin sama restoran halal, nggak nemu resto vegetarian/vegetarian friendly, nggak suka seafood, dan nggak bisa nyiapin makanan halal sendiri? Ada tips terakhir. Bawa saja makanan halal dari Indonesia, seperti mie instan, roti, nasi instan, dan lain-lain. Tapiiiiiii saya pribadi berpendapat kalau travelling nggak melulu soal menikmati obyek wisata, namun juga menikmati budaya setempat yang berarti juga menikmati produk kulinernya. Demi pengalaman wisata yang lebih lengkap, menurut saya nggak masalah jika harus repot-repot sedikit menyeleksi makanan halal. Masa sudah jauh-jauh pergi ke Korea Selatan, eh ujung-ujungnya makan Ind*mie juga? Hehe.. Sebagai penutup, beberapa daftar kuliner halal di Korea Selatan bisa dilihat disini. Untuk informasi lebih lengkap tentang panduan makanan halal di Korea Selatan, bisa lihat ini. Semoga infonya bermanfaat yah! *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  22. 안녕하세요~~ (Annyeong haseyo, Hello) Pertama-tama,Alhamdulillah, finally, akhirnya meu menjejakkan kakinya di Korea Selatan. Setelah nabung nabung, momok visa yang menakutkan akhirnya guys, aku berangkat juga ke salah satu country goals akooh, secara basicnya ak emang anak yg doyan korea-an baik kpop/drama dr jaman full house. Tanpa banyak curcol lagi...FR yg sudah aku janjikan pas nulis thread malaka...check it out... Jadinya tanggal 28 April – 5 Mei 2018 kemarin aku dan 2 tmnku berangkat ke negeri gingseng. Tiket pesawat Air Asia: PP 3.78jt + bagasi 1 (20kg) = 4.28 jt Lokasi penginapan: BB Hostel Hongdaeline (KW hongdaeline) : 380000 won/seminggu (private bathroom,kamar isi ber3 aja) Sebelumnya ak kasih dulu summary itin 1 minggu di Seoul: 28/04: Nginep di Incheon T2 (done) 29/04: Gyeongbokgung Palace, Bukchon Hanok Village (done) 30/04: Ewha University dan sekitarnya, Namdaemun Market, Namsan Tower (done) 01/05: Nami Island, King sejong statue, kyobo bookstore, cheonggyecheon stream, Myeongdong (done) 02/05: Itaewon, Myeongdong dst (done) 03/05: Napak tilas Kpop lol (Entertainment company,kroad star, Gangnam), seoul national univ (SNUFestival) (done) 04/05: Pendakian gunung Acha (Achasan), DDP, Lotte mart pusat, Seullo, Hongdae street, Hangang river (done) 05/05: Jimjilbang/Sauna, BT21 Hongdae store dan sekitarnya, ewha lagi, siap siap perjalanan pulang (done) Jujur ini itin sebenernya full banget hahaha karena ternyata jalan kaki di korea itu jauh-jauh dan di indo kebiasaan dimanjain abang ojol...kaki bengkak tapi hati bahagia no problemo to be continue~~
  23. Korea Selatan 5H4M (Hari 1) Hari 2 : Selasa, 8 Maret 2016 Jeju – Seoul Hari ini kami full day di Jeju. Karena hanya one day tour kami memilih rute Middle East Part of the island, terdiri dari: Hamdeok Beach, Wol-jeong beach, Kymnyung Maze Park, Manjang Cave, Seongsan Ilchulbong, Seopjicoji, Seongeup Folk Village, Jeju Stone Park. Kami sewa mobil + driver one day tour KRW 180.000, utk lebih jelasnya silahkan lihat disini. Bangun pagi2, siap2 karena kami minta jemput di hotel jam 7 pagi sekalian check out hotel. Jam 6 kami sdh standbye, sambil nunggu kami jalan2 dulu dekat hotel. Jam 7 pagi masih gelap, kyk baru jam 5 subuh di Indo. Jungang Underground Market adalah pasar bawah tanah yg berada di downtown Jeju. Foto di atas adalah tangga menuju Jungang. 1. Hamdeok Beach Setelah dijemput tujuan pertama kami adalah Hamdeok Beach. Terletak 14 km sebelah timur dari Kota Jeju, memiliki pantai yg bersih dan air yg bening. Dsni klo pas musim panas rame sekali, bnyk org berenang. 2. Wol-jeong beach Jika Anda ingin menikmati pemandangan pantai, duduk sambil minum kopi dan santai, disnilah tempatnya. Sepanjang jalan banyak kita temui cafe2, cocok bagi yg ingin menikmati pantai dengan orang2 yg terkasih. Waktu yg tepat ksni adalah sore hari. 3. Kimnyoung Maze Park Pendiri labirin ini adalah seorang Professor berkebangsaan Amerika Dr Frederic H Dustin, (lahir di Bellingham, WA pada tahun 1930) pertama kali datang ke Korea pada tahun 1952. Beliau dan istrinya pindah ke jeju dari seoul pada tahun 1971. Labirin ini adalah bentuk apresiasi beliau atas cintanya pada Jeju. Perjuangan mencari jalan keluar, sempet bolak-balik kesasar terus. Akhirnya ketemu juga setelah 1 jam muter2 di dalam. 4. Manjang Cave Puas main di Maze park, kami lanjut lagi ke Manjang Cave. Lokasi tidak jauh dari Maze park. Di sini kita masuk ke dalam gua yg panjang, terbentuk bekas aliran lava. Gua agak gelap dan banyak genangan air, usahakan pakai sepatu yg tidak berbahan kain. Gua ini terbentang sepanjang 13,442 m, namun yang terbuka untuk umum hanya 1 km (1000 m) saja. Perjalanan ke dalam memakan waktu 1 jam one way, karena kami menghemat waktu kami hanya setengah perjalanan 30 mnt one way, jadi pp 1 jam. Sampe ketemu Turtle Rock, kami balik lagi. 5. Seongsan Ilchulbong Setelah dari Manjang Cave, kami lanjut ke Seongsan Ilchulbong. Pinginnya sih bisa lihat aksi Haenyeo alias penyelam wanita asal Pulau Jeju tapi waktunya ga pas. Kami sampe sana jam 11 siang, sedangkan show nya jam 10 pagi. Pas sampe sna udh pada selesai, telat 1 jam deh, hiks… Walopun ga sempet lihat tp kami puas kok bisa hiking sampe puncak. Jangan sampe kalah deh sama kakek nenek wisatawan laen. Tempat ini sangat tepat untuk menyaksikan matahari terbit. Pemandangan indah dan menakjubkan menjadi tawaran yang tidak dapat ditolak oleh para pencinta keindahan alam. Seongsan Ilchulbong adalah sebuah kawah gunung api dengan bentuk seperti contong yang menyembul dari permukaan laut. Tempat ini terbentuk karena proses erupsi hydrovulkanis dimana terjadi letusan gunung api yang sangat dahsyat, yang menyemburkan magma dalam jumlah ke angkasa sehingga meninggalkan bekas berupa kawah yang lebar dengan dengan tepi yang dangkal. Letusan ini terjadi di dasar laut yang dangkal lebih dari 100.000 tahun yang lalu, kawahnya menyembul ke permukaan air. Tempat ini berada di bagian timur landasan pantai Pulau Jeju. Klo msh ada waktu bisa ke Pulau Udo. Hanya butuh waktu 15 menit. berjalan dari Ilchulbong ke port Seongsan untuk pergi ke Udo. Setiap kapal keberangkatan setiap jam. Perjalanan hanya 15 menit ke Udo dengan kapal. 6. Seopjicoji Seopjicoji ini cakeppp. Kami suka banget view tebing dan lautnya. Kerenn. Walopun bakal lebih keren lagi kalo datengnya pas musim semi. Sayang, Seopjicoji sudah di renovasi ga kyk dulu. Tapi udah dimodifikasi gitu sekarang jadi lebih warna-warni kayak jadi rumah permen deh. Akhirnya kami ga lama2 dsna, ga sampe masuk ke dalam rumah. Kalo mau masuk kesini bayar, jadinya kami nggak masuk. Foto2 di sepanjang jalan aja. Abis dari Seopjicoji, kami makan siang dulu. Diajaknya kami ke Gyo Rae Handmade Noodles Soup makan mie hijau (Green Tea Noodle). Tempatnya dekat dengan Sangumburi. Ini adalah mie herbal, mie yg dibuat dari green tea tanpa pengawet. Satu porsi nya banyak sekali, bisa untuk makan 2 orang. 7. Seongeup Folk Village Setelah kenyang rencana kami mau ke Sangumburi, tp karena hujan kami skip lanjut ke Seongeup Folk Village. Ini adalah perkampungan asli penduduk Jeju. Tempat lokasi syuting filem Dae Jang Geum kyknya. Disini berdiri rumah tinggal, kuil konfusius, sekolah, kantor pemerintah, reruntuhan benteng yang arsitektur bangunannya masih bergaya tradisional. Ada banyak rumah dengan atap jerami dan dinding dari batu dan tanah liat. Tampilan kuno desa ini memang dipertahankan oleh masyarakat dan pemerintah setempat. 8. Jeju Stone Park Setelah dari Seongeup Folk Village, karena masih ada waktu kami ke Jeju Stone Park. Ini adalah rute terakhir kami di Jeju sebelum kami kembali ke Seoul malam ini. Jeju Stone Park adalah sebuah taman ekologi dan budaya yang menampilkan sejarah budaya batu yg sangat penting untuk sejarah dan budaya Pulau Jeju. Dengan kata lain Jeju Stone Park ini adalah museum sejarah bagaimana sejarah pulau Jeju ini. Mulai dari sejarah terbentuknya Manjang Cave sampe ke Seongsan Ilchulbong. Setelah dari Jeju Stone Park, rencana sih mau cari souvenir tapi ternyata tokonya udh tutup, hiks… Akhirnya kami minta di drop ke Jeju Airport aja. Sampe Jeju Airport rasanya sedih udh mau ninggalin Jeju, karena masih bnyk destinasi2 menarik lainnya di Jeju ini. Emg sih, waktu yg efektif utk explore Jeju Island itu 3 hari bukan 1 hari kyk kami. Setelah sampe di Seoul langsung ke penginapan taruh tas istirahat sebentar trus keluar lagi cari jajanan di sekitar Hongik Univ. Oiya, suhu di Jeju lebih hangat dibanding Seoul. Pas di Seoul dingin banget karena anginnya kencang. Usahakan bawa perlengkapan yg tepat biar ga kedinginan. Di sekitar sini banyak sekali pemusik-pemusik jalanan, banyak juga cafe2 tmpt hang out anak muda. Dan ternyata disitu jg lg ada kyk syuting film, ga tau utk film apa hehe... Bersambung...
  24. Hari 1 : Senin, 7 Maret 2016 KL – Seoul – Jeju Hari pertama kami langsung ke Jeju, menghemat waktu karena waktu kami ga banyak dsni. Seperti biasa schedule padat, fisik harus dijaga karena bnyk energi yg akan terkuras. Dari Incheon International Airport kami ke penginapan dlu di Hongik Univ. mau ngambil Long John yg saya pesan online via eBay utk diantar ke penginapan. Karena saya tinggal di Batam bukan di Jakarta, dsni ga ada yg jual Long John. Ada pun di Singapore, ga sempet cari2. Akhirnya lebih baik saya pesan langsung di Seoul via eBay yg sudah terbukti kualitasnya, minta diantar ke alamat hostel karena ga cukup waktu lagi klo dikirim ke Indo. Jangan lupa beli T-Money di 7/11. Subway Arex : Incheon Int'l Airport - Hongik Univ. Setelah ambil Long John dan Thermal Socks di hostel, kami mampir dlu di warung pinggir jalan nyobain Ddeokbokki sambil minum Soju. Setelah itu kami menuju Gimpo Airport utk lanjut ke Jeju naik pesawat Eastarjet. Di dalam pesawat ternyata isinya ibu2 Korea semua, rame banget. Subway Arex : Hongik Univ. - Gimpo Int'l Airport Perjalanan 1 jam, sampe Jeju kami naik bus ke hotel. Sampe hotel istirahat sebentar taruh tas, abis itu keluar lagi. Jalan kaki ke Yongduam (Rock of Dragon Head) karena Hotel Robero Jeju tmpt kami menginap dekat situ, pas di depan Gwandeokjeong jalan kaki sekitar 1 km. Sebelum ksna kami mampir dlu ke sevel utk cari makan. Foto2 di Yongyeon, Yongduam (Rock of Dragon Head). Bus No. 500, 70, 90 : Airport - Gwandeokjeong Setelah puas foto2 dsna, kami pulang utk istirahat krn besoknya full schedule Bersambung... Korea Selatan 5H4M (Hari 2)
  25. Di antara Jalan2ers yang kebetulan nyangkut di lounge sederhana ini, adakah yang terkena dahsyatnya dampak badai bernama Korean Wave? Hayo ngaku Ya, beberapa tahun belakangan ini demam Korea memang sedang gencar menyapu ke berbagai penjuru dunia, termasuk Indonesia. Nggak sulit untuk menemukan hal-hal yang berbau Korea di negeri kita tercinta ini, mulai dari loper koran di pinggir jalan, hingga drama Korea yang rutin tayang hampir setiap hari. Audisi untuk mencari bintang-bintang K-pop dari berbagai negara pun kini rutin digelar, menegaskan jika badai ala Korea itu betul-betul nyata sedang memperluas ekspansinya ke mana-mana. Sejujurnya, saya pribadi bukan penggemar K-pop dan sampai saat ini cukup imun terhadap dampak Korea Wave. Yaaaa, memang sih ada masanya saya ngefans dengan Bae Yong Jun, menikmati serial Winter Sonata, dan mengagumi lenggak-lenggok SNSD saat menyanyikan lagi Mr.Taxy. Saya juga sempat menjadi pengagumnya Dae Jang Geum dalam seri Jewel in the Palace, dan ngebet kepingin berkunjung ke lokasi shooting yang konon kini sudah menjadi sebuah tempat wisata (hmm, mungkin kapan-kapan bisa saya ulik lagi tentang itu). Pernah juga sih mereview beberapa manhwa (=komik Korea) untuk sebuah majalah. Diluar hal-hal itu, saya cukup buta tentang Korean Wave masa kini. Bukan karena antipati terhadap kecantikan natural ala Korea (yang ternyata nggak natural juga), namun lebih pada masalah selera dan usia yang (nggak begitu) jauh dari usia ABG. Dan sudah jadi rahasia umum juga kan jika saya memang lebih tertarik dengan Le Arc-en-Ciel dan SID (a.k.a Shido) dibanding Super Junior (sekali lagi, ini masalah selera yaa). Walau nggak ngefans-ngefans banget dengan Korean Wave, jujur saya mengagumi dampaknya yang signifikan terhadap perkembangan turisme di negara tersebut. Sepanjang yang saya tahu, Korean Wave berhasil meningkatkan minat wisatawan untuk mampir ke negeri ginseng itu, termasuk meningkatkan minat untuk mempelajari kebudayaan korea (mulai dari bahasa hingga seni tradisionalnya). Berhubung saya rasa banyak di antara Jalan2ers yang tertarik menjadikan Korea sebagai salah satu tujuan wisatanya, mulai saat ini saya akan memperluas ekspansi tulisan dari Jepang, (sesekali) Belanda, dan Korea. Sebagai prolog, saya ingin membagikan dulu aneka fakta seputar Korea yang mungkin nggak berhubungan dengan budaya pop-nya. - Jujur saya agak terharu (alias miris) sewaktu mengetahui fakta bahwa nggak sedikit penggemar boysband dan girlsband Korea yang menganggap Korea itu ya Korea saja. Padahal, ada 2 negara yang menyematkan nama Korea sebagai nama negaranya: Korea Utara (alias Democratic People's Republic of Korea) dan Korea Selatan (alias Republic of Korea). Keduanya sama-sama terletak di area Korea Peninsula. Foto 01: Korea dalam peta (a.) Posisi Korea dalam peta dunia [foto: Ksiom/wikimedia], (b.) Korea Selatan [foto: Maproom/wikimedia], (c.) Provinsi di Korea Selatan [foto: Ksiom/wikimedia], (d.) Korea Utara dan Korea Selatan [foto: A-heun/wikimedia] - Apa bedanya Korea Utara dan Korea Selatan? Korea Utara menganut paham komunis dan dikuasai oleh kekuasaan absolut (alias diktator). Negara ini memiliki serangkaian aturan ketat yang mengatur setiap warganya (termasuk mengatur gaya potongan rambut untuk pria dan wanita), berbanding terbalik dengan Korea Selatan-lah yang dikenal dengan Korean Wave-nya. Jadi friends, jika next time menyebutkan frase ingin cowok/cewek seperti cowok/cewek Korea, perjelas lagi maksudnya Korea Utara atau Korea Selatan ya! (PS: untuk selanjutnya, hanya Korea Selatan yang saya bahas ya.) - Mau tahu asal nama Korea? Nama tersebut berasal dari kata Goryeo atau Koryo, yang merujuk pada kerajaan Goguryeo yang menguasai wilayah Korea pada abad ke-5. Saat kerajaan Goguryeo runtuh dan penguasanya berganti, wilayah Koryo sempat berganti nama menjadi Joseon (note: nama ini kadang-kadang masih digunakan hingga saat ini). Baru setelah Jepang menginvasi Korea, pelafalan “Korea†(yang sering ditulis sebagai Corea) mulai diresmikan dan digunakan hingga saat ini. - Mayoritas pecinta Korean Wave hanya tahu tentang hal-hal berikut ini: artis Korea, kota-kota besar seperti Seoul dan Incheon, dan operasi plastik. Tak sedikit yang nggak tahu jika Korea adalah negara kepulauan. Kurang lebih terdapat 3000 pulau yang mayoritas berbentuk pulau kecil dan tak berpenghuni. Pulau terbesarnya adalah pulau Jeju yang juga populer sebagai salah satu tempat tujuan wisata di Korea. - Untuk fakta geografis lainnya, Korea Selatan dalam 4 bagian kasar: timur, barat, barat daya, dan tenggara. Bagian timur terdiri dari pegunungan dan area pantai yang sempit. Wilayah barat memiliki wilayah berbukit dan pantai yang lebih luas. Bagian barat daya terdiri dari pegunungan dan lembah, sementara daerah tenggara memiliki banyak cekungan. Sedangkan untuk iklim, negara ini merupakan negara 4 musim yang suhunya bervariasi mulai dari -20 hingga 30 derajat Celcius. Foto 02: Aneka lanskap di Korea Selatan (a.) Nakdong River di Andong City [foto: Robert/wikimedia], (b.) Bukhansan [foto: Robert/wikimedia], (c.) Gyeongju [foto: Johannes Barre/wikimedia], (d.) Seoraksan National Park [foto: Steve46814/wikimedia] - Seperti apa kehidupan religi di Korea? Bagi yang pernah berkunjung ke Korea mungkin sudah bisa menebak jika Budha menjadi agama mayoritas disana. Namun berdasarkan penelitian, 46% penduduk Korea tidak menganut agama apapun. Budha menjadi agama terbesar dengan perkiraan jumlah penganutnya 23% dari total populasi, disusul dengan Protestan (18%), Katolik (11%), agama tradisional (1%), dan lain-lain (1%). - Saat ini Korea Selatan dikenal sebagai negara dengan standar hidup yang tinggi (urutan ke-12 di dunia). Adapun beberapa kota terbesar dan terpopuler di Korea Selatan antara lain sebagai berikut: Seoul, Busan, Daegu, Incheon, Gwangju, Daejeon, dan Ulsan. Foto 03: (a.) Seoul [foto: Kayakorea (Brandon Butler)/wikimedia], (b.) Busan [foto: By by tom jervis/wikimedia], (c.) Daegu [foto: Namoroka/wikimedia], (d.) Incheon [foto: Francisco Anzola/wikimedia] - Moda transportasi utama di Korea adalah kereta dan bus. Namun bus lebih menjangkau berbagai pelosok negeri karena kereta belum meng-cover area pedesaan. Masih ada beberapa jenis moda transportasi lainnya, seperti transportasi air dan tram. Foto 04: Aneka transportasi di Korea Selatan (a.) Korean Rail KTX [foto: Calflier001/wikimedia], (b.) Bus di Incheon [foto: Dalgial/wikimedia], (c.) Kereta [foto: Saegunghwa1001/wikimedia], (d.) Tram di Busan [foto: Hyolee2/wikimedia] - Untuk masalah wisata, mayoritas wisatawan asing masuk ke Korea melalui Incheon International Airport. Destinasi wisata favorit di Korea adalah ibu kota Korea Selatan, yaitu Seoul. Beberapa destinasi populer lainnya adalah aneka taman nasionalnya, kota bersejarah seperti Gyeongju dan Buyeo, pulau Jeju, serta pulau Dokdo yang hingga kini masih jadi sengketa antara Jepang dan Korea Selatan. Beberapa tahun belakangan muncul trend baru, yaitu wisata kecantikan, yang aktifitasnya adalah melakukan tour ke berbagai bengkel kecantikan di Korea Selatan. Demikian prolog singkat tentang Korea Selatan. Besok rencananya saya ingin mengulas berbagai hal menarik lainnya dari Korea Selatan, terutama aneka info yang wajib diketahui oleh wisatawan. Stay tune terus yah! *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
×
×
  • Create New...