Search the Community

Showing results for tags 'korea'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 124 results

  1. Tulisan kali ini terinspirasi dari thread yang dibuat momod Deffa yang berjudul Ask Maskapai Low Cost dari Tokyo Jepang ke Seoul Korea Selatan?. Sebetulnya pada thread tersebut mas Kyosash sudah memberi salah satu alternatif cara termurah untuk pergi ke Seoul. Namun saat mengulik lebih lanjut, ternyata pertanyaan sejenis cukup sering ditanyakan oleh wisatawan dari berbagai negara di banyak forum travelling. Setelah saya ingat-ingat, seorang rekan juga pernah bertanya hal yang sama beberapa waktu silam sehingga saya berkesimpulan cukup banyak juga yah wisatawan yang tertarik untuk melakukan kombo wisata ke Jepang dan Korea Selatan sekaligus. Nah, berhubung kemarin baru selesai menulis tentang aneka moda transportasi di Seoul dan lagi in the mood untuk menulis tentang transportasi, kali ini saya ingin berbagi beberapa hasil ulikan yang berkaitan dengan tema di atas, yaitu bagaimana caranya untuk pergi dari Tokyo/Jepang ke Seoul/Korea Selatan?. Yang akan saya informasikan bukan hanya aneka low cost atau budget airline saja, namun beberapa opsi yang bisa dilakukan untuk pergi ke dari Tokyo/Jepang ke Seoul/Korea Selatan. Mudah-mudahan bisa membantu teman-teman yang berminat untuk wisata ke dua negara tersebut yah. Cara pertama: Menggunakan penerbangan internasional Oke, sudah jadi rahasia umum jika salah satu cara termudah untuk pergi dari Jepang ke Korea Selatan adalah menggunakan pesawat terbang (ya masa mau berenang sih?). Tapi mungkin masih banyak yang bingung menentukan pilihan maskapai penerbangan, menentukan titik keberangkatan, maupun memperkirakan berapa biaya yang harus disiapkan, jadi saya akan fokus pada hal-hal tersebut. Dewasa ini, nggak sulit menemukan penerbangan yang menghubungkan kota-kota besar di Jepang dengan Korea Selatan. Dari Jepang, yang paling mudah adalah berangkat dari Tokyo (via Narita Airport) maupun dari Osaka (via Kansai International Airport). Jika kota tujuannya adalah Seoul, maka bandara tujuan yang terdekat dari Seoul adalah Incheon International Airport yang terdapat di Incheon dan Gimpo International Airport. Diperkirakan setiap harinya terdapat 49 penerbangan dari Tokyo ke Seoul, dengan perkiraan 218 penerbangan/minggunya. Lalu maskapai mana yang menjadi favorit untuk bepergian dari Tokyo/Jepang atau Osaka/Jepang ke Seoul/Korea Selatan atau Busan/Korea Selatan dan sebaliknya? Dan berapa perkiraan harga tiketnya? Berikut daftar beberapa list maskapai favorit yang bisa saya kumpulkan (note = untuk informasi harga, sebaiknya langsung cek ke link yang saya sertakan untuk mengetahui promo terkini karena harga dapat berubah sewaktu-waktu): Vanilla Air (klik disini), rate mulai dari ¥7500* untuk Tokyo (Narita) - Seoul (Incheon). Eastar Jet (klik disini), rate normal kira-kira ¥20000* untuk terbang dari Tokyo (Narita International Airport) ke Seoul (Incheon International Airport). Namun kadang-kadang ada promo harga tiket hanya ¥4000* hingga ¥9000* untuk Tokyo-Seoul lho (syarat dan ketentuan berlaku), jadi rajin-rajin saja cek website resmi Eastar Jet untuk promo terbaru. Fly Peach (klik disini), rate termurah termurah yang diketahui mulai dari JPY6280*, berangkat dari Osaka (Kansai International Airport) ke Seoul (Incheon International Airport). Asiana Airlines (klik disini), termasuk salah satu penerbangan yang paling banyak direkomendasikan bagi yang ingin bepergian dari Tokyo ke Seoul. Rate-nya standarnya kira-kira ¥26690* untuk roundtrip Tokyo (Narita International Airport) - Seoul (Incheon International Airport). Itu hanya sebagian penerbangan antara Jepang-Korea yang bisa saya temukan, khusus untuk kategori budget airlines/low cost carrier. Jika masih kurang, dalam waktu dekat AirAsia Japan juga berencana membuka jalur penerbangan ke Seoul dan Busan lho, walau masih belum jelas kapan realisasinya. Untuk non-budget airlines, masih banyak maskapai lain yang bisa dipilih seperti Korean Air dan JAL. Cara kedua: Kombinasi antara kereta dan feri Cara populer kedua untuk mencapai Korea Selatan dari Jepang adalah menggunakan kombinasi jalur darat (via kereta) dan laut (feri express). Hanya saja, jika menggunakan feri, Anda tidak bisa langsung menuju ke Seoul karena semua feri merapat di Busan. Dari Busan, Anda tinggal naik kereta maupun bus untuk menuju ke kota tujuan selanjutnya (Seoul, Incheon, maupun kota lainnya). Ada banyak layanan feri dari Jepang menuju Korea, namun setidaknya 2 layanan berikut disebut-sebut sebagai yang paling populer: 1. JR Kyushu Jet Ferry Beetle. Beetle ini merupakan ferry tercepat menuju Busan. Dari titik keberangkatan di Fukuoka Port International Terminal, Hakata, hanya diperlukan waktu kutang lebih 2 jam 55 menit untuk mencapai Busan. Feri ini beroperasi 4-5 kali dalam sehari, dan perkiraan biayanya kurang lebih ¥13000* untuk sekali jalan (atau ¥24000* pulang-pergi). Jika berangkat dari Tokyo, wisatawan bisa naik kereta shinkansen untuk mencapai stasiun Hakata (±6 jam perjalanan). Info tentang JR Beetle bisa lihat disini. 2. Kampu Ferry Service. Berbeda dengan JR Beetle yang merupakan feri express, layanan feri ini adalah feri tradisional. Waktu tempuhnya pun jauh lebih lama dibanding JR Beetle karena bisa menghabiskan hingga 14 jam perjalanan. Harga tiketnya bervariasi antara Â¥9000*-12000* tergantung jenis kelasnya. Feri ini berangkat dari Shimonoseki, dan dibutuhkan waktu kira-kira 6,5 jam untuk mencapai Stasiun Shimonoseki dari Tokyo (menggunakan shinkansen). Menggunakan kombinasi feri+kereta mungkin kurang populer bagi budget traveller. Selain karena mahal (karena harus keluar uang untuk shinkansen+feri+Korail untuk mencapai Seoul), juga karena waktu tempuhnya lebih lama dibanding naik pesawat. Namun cara ini bisa jadi alternatif bagi wisatawan yang tertarik mencari pengalaman wisata yang lebih karena bisa merasakan kombinasi antara perjalanan darat dan laut. Oya, jika ingin lebih hemat, pertimbangkan untuk membeli JR Pass maupun KR Pass, sehingga biaya untuk naik shinkansen maupun Korail (shinkansen ala Korea) setidaknya sudah di cover oleh tiket terusan tersebut (jadi lebih hemat). Semoga informasinya bermanfaat. *** Udah sampai di Seoul dan bingung dengan moda transportasi disana? Baca ini yah: Never Lost in Seoul: Subway Guide (1) Never Lost in Seoul: Subway Guide (2-end) Never Lost in Seoul: Bus Guide (1) Never Lost in Seoul: Bus Guide (2-end) Never Lost in Seoul: Taxi Guide (1) Never Lost in Seoul: Taxi Guide (2-end)
  2. baca juga: Seoul Part 1 dan Part 2 Seoul Day 6 Senin, 7 September 2015 Hari terakhir untuk jalan-jalan seharian di Seoul karena kami harus kembali ke Jakarta besok pagi. Tadinya, masih pengen mengunjungi sejumlah lokasi buat foto-foto lucu, tapi karena belanja oleh-oleh belum selesai, kami pun harus memotong beberapa agenda, tapi nggak apa karena emang udah cukup juga hehe. - SBS Kunjungan pertama kami hari ini adalah stasiun TV SBS yang populer. Agak aneh sih ke sini, karena mau ngapain juga? Mau lihat apa? kenapa ke sini? Hahaha ada beberapa alasannya. Pertama, ini hari Senin dan jadwal syuting Running Man. Maap, gue termasuk fans RM hard core jadi ngarep banget bisa lihat syuting mereka di Korea langsung. Tapi ternyata, minggu itu mereka syuting hari Rabu dan di pinggran Seoulnya bukan pusat kota. Kedua, kami bertiga emang suka nonton drama Korea yang diproduksi SBS ini. Selain karena ceritanya bagus-bagus, pengambilan shot kamera SBS itu lucu dan beda aja (cuma yang sering nonton drakor yang ngerti ) Jadi, penasaran aja sama SBS. Ketiga, kami bertiga bekerja di bidang yang serupa, ya nggak jauh dari dunia media dan komunikasi. Berharap bisa masuk ke dalam sih buat tahu kayak apa orang media sana kerja. Tapi meski pun nggak jadi masuk, wilayah SBS ini ada di wilayah perkantorannya Seoul jadi hype kerjanya orang Seoul kerasa banget dan itu bikin kita seneng bisa ngerasain sedikit vibe rutinitas pekerja di sana (halah) How to get SBS Bagaimana caranya menuju SBS? Kami berangkat dari Hongik University atau LIne 2 menuju Yoengdeungpo-gu Office. Dari sana, transfer ke line 5 warna ungu menuju Omogyo atau hanya 2 stop aja. Dari sana, kita keluar di exit 2 dan kemudian naik walkator alias eskalator buat jalan kaki orang menuju Hyundai Department Store. Nah setelah keluar, kelihatan deh SBS buildingnya. Around SBS Di sekitar gedung SBS ini bukan hanya ada department store tapi juga sekolah dan taman bermain. Duh, enaknya nih masih banyak taman kota yang mudah dikunjungi. Di sini banyak yang sekedar duduk-duduk, olahraga, atau jalan-jalan aja. Di sini kami juga ngobrol sama kakek-kakek satpam yang lucu. Diajarin berhitung dalam Bahasa Korea :)) Puas ngelihat dan foto-foto di SBS, sambil ngaso di taman sambil wi-fi-an, kami beranjak untuk pergi ke Gangnam Station buat belanja hehe. Masih di stasiun Omokgyo, gue nemuin sepatu yang dititip adek. Jahitannya bagus, beli 2 deh, satu buat gue pribadi hehehe. - Belanja di pasar subway Gangnam Gangnam emang dikenal sebagai distrik elit di Seoul, tapi tunggu dulu, di sepanjang stasiun bawah tanahnya banyak toko fashion yang murah dan bagus-bagus. Sebenarnya nggak di Gangnam doang, di Hongdae dan subway lainnya, belanja emang lebih murah. Menuju Stasiun Gangnam Dari Omokgyo tadi, kami balik ke Yeongdengpogu-Office dan kemudian naik subway line 2 yang arah Sindorim. Dari sini nggak pake transit lagi sampai Gangnam. Tapi emang lumayan jauh. APalagi di hari terakhir, berdiri juga di subway dan kaki rasanya udah kayak nyetrum aja kalau napak hahaha. Ada apa aja di Gangnam Station ini? Stasiun bawah tanah Gangnam udah kayak ITC kayaknya hehe. Banyak banget toko yang dibuka di sini, terutama fashion seperti baju dan juga sepatu, baik pria maupun wanita. Harganya rata-rata 10 ribu won dan modelnya emang bagus-bagus. Yap, di sini saatnya beli oleh-oleh buat keluarga atau buat sendiri ya monggo. Banyak yang lucu kok, modelnya street fashion ala Seoul gitu. Kalau di Indonesia yang jelas harganya bisa lebih mahal dari sini, sudah kita survey soalnya pas balik ke Jakarta. Tawar menawar Seperti di banyak lokasi belanja di Seoul, orang sini sensitif kalau kita nggak jadi beli alias cuma lihat-lihat. Tapi cuek aja selama nggak ampe ngeribetin dianya. Bawa alat bantu Belanja di mana-mana di Seoul kita cuma tanya "How Much?" atau dalam Bahasa Korea "Olmaeyo?" lalu kita minta mereka tunjukkan pakai kalkulator. Tawar menawar pun bisa di situ hehehe. Bujuk biar dapat diskon Kalau udah fix banget mau barangnya, coba minta diskon. Jangan belum pasti udah minta diskon duluan. Tunjukkin kalau kita emang udah niat mau itu barang dan bujuk minta diskon. Modalnya senyum sama ngomong pakai nada lucu-lucu gitu. Hmm rata-rata nada org sana lucu si, jadi mungin bisa dianggap lebih sopan. It works kok. Waktu gue mau beli sepatu buat nyokap, udah suka banget, terus minta turunin. Dari yang harga 20 ribu won, turun jadi 15 ribu won. Terus gue minta lagi diskon, dapet deh 13 ribu won hahaha mayan kan. Senyum, pake kosa kata korea yang terbatas, nada yang sesopan mungkin, sama bahasa tubuh yang lucu, jadi deh. Yang jual udah ibu-ibu dan karena gue bilang buat nyokap, dia bilang "yaudah, anggap hadiah saya buat ibu kamu." :) Ini si ibu pernah ke Jakarta dan dia bilang suka banget sama mangganya. Di Korea rasanya beda gitu. Emanglah, buah kita rasanya juara banget. Hati-hati Ini sih pengalaman waktu di stasiun SBS tadi. Ceritanya, sepatu yang gue pengenin cuma satu-satunya dan si pedagang nggak nemu-nemu pasangannya. Ada model lain yang mirip dan dia mau nuker itu barang dengan cara langsung masukin ke plastik. Untungnya gue udah ngebaca gelagat ini orang yang panik nyari pasangan spatu yang gue pengenin. Pas dia main masukkin aja barang lain, gue dengan tegas bilang, maaf bukan yang ini. Dia bilang "sama, sama," gue bilang nggak beda. Gue bilang aja kalau brandnya aja beda. Alhamdulillah dicari lagi ketemu. harus jeli sama barang yang kita mau. ADa aja pedagang yang nakal mentang-mentang kita orang asih heheeh, tapi ya itu kan oknum :) Kejadian Ngagetin Habis makan siang di Gangnam Station ini, belanjaan gue sempet ketinggalan. Ada kali 40 menitan muter-muter belanja dan baru keingetan. Masih rejeki karena disimpan sama yang punya toko. Waktu balik, gue pake muka panik sambil nanyain ada tas ketinggalan nggak. Ahjumma sama ahjussi yang jaga ampe ketawa-ketawa sambil ngasih tas belanjaan gue hehehehe. Pernah denger cerita temen yang hapenya ketinggalan di toilet dan masih bisa balik. Lupa gimana ceritanya tapi intinya udah berjam-jam dan bisa balik. Ya walaupun tergolong aman, tetep aja, waspada, teliti, dan hati-hati itu penting :) - Nongkrong di Cafe Oke di malam terakhir kami di Seoul, kami memutuskan untuk nongki cantik di cafenya. Pengennya sih di cafe Mango Six yang dipakai syutin drama Gentlemen's Dignity, tapi ternyata kita lebih penasaran sama cafe Youtube Blogger, Simon and Martina. Kenalan dulu deh, Simon dan Martina merupakan blogger dari channel Youtube Eat Your Kimchi, juga dengan alamat blog yang sama. Mereka adalah sepasang suami istri muda asal Kanada yang kini migrasi ke Korea. Keduanya terkenal karena sering bikin video parody dari MV Kpop dan hal-hal lain seputar culture, gaya hidup dan sebagainya tentang Korea. Dari berdua dan dari sbuah kamar yang sederhana, mereka pun akhirnya bisa pindah ke apartemen yang luas dan punya karyawan setelah terkenal. Mereka juga sering kebagian liputan interview langsung dengan artis-artis Korea. Sampai sekarang, ngediriin cafe yang namanya You Are Here Cafe. How to get You Are Here Cafe Cafe Simon dan Martina ini ternyata nggak jauh dari lokasi penginapan kami, yaitu masih di area Hongdae. Modal buka Youtube dia, karena dikasih petunjuk jalannya, kami tetep nyasar hahaha. AKhirnya pakai google map juga dan cari sendiri alamatnya pakai feeling, karena masuk ke dalam-dalamnya agak ngebingungin juga. Well, tapi karena nyasar, kita jadi tahu jalanan di dalam Seoul kayak apa. Hmm jalanan yang meski di dalam atau kayak lingkungan komplek tapi banyak cafe yang berdiri. Ramai tapi lebih cosy, lebih tenang dari Hongdae di pusat nongkrong di seberang jalan sananya lagi. Hongdae yang ini lebih mirip komplek tapi banyak cafe romantis atau lebih tenang deh. Nggak jedag jedug musiknya kayak di sebrang. Akhirya kita pun sampai di You Are Here cafe. Dari luar, emang terasa banget ademnya karena ada area kebun atau outdoor gitu. Masuk ke dalam, cosy dan ya kayak kebanyakan cafe sih. Bedanya di sini ada spot khusus buat ikut nyumbang video, rekam langsung, dan nantinya bisa dimasukkin ke akun Youtube mereka. Oya ada jadwal belajar bahasa juga lho di sini. Jadi gantian, ada jadwal bahasa Korea di mana orang korea ngajarin turis dan sebaliknya, turis ngajarin orang korea bahasa inggris. Seru ya :) Jadi komunitas ternyata bisa kumpul di sini buat belajar atau diskusi apa gitu. Menu yang disajikan ini menu dessert. Cake manis dan juga aneka minuman. Pilih yang paling recommended di sini, enak banget emang. Musik yang syahdu, duduk nyantai abis jalan berhari-hari, ini rasanya nikmat banget. Puas leyeh-leyeh, kami masih kembali jalan sebentar ke Hongdae versi area ramainya lalu kembali ke penginapan buat packing. Seoul Day 7 Sekembalinya ke penginapan, sudah mau tengah malam. Karena kami harus terbang jam setengah 9 pagi dan harus mengurus ina inu di bandara, kami pun menjadwalkan diri berangkat jam 4:30 pagi. Otomatis, gue pribadi memutuskan nggak tidur sambil packing, sementara 2 teman tidur bergantian. Tepat pukul 4:30, kami check out guest house. Kami memang sudah berencana keluar pagi buta jadi sudah pamit sama pemilik guest house dan teman-teman di sana sejak kemarin pagi. Kami nggak satu-satunya yang check out jam sgitu. Ada penghuni asal Cina yang ke bandara juga di jam yang sama. Well, dari penginapan, kami langsung naik taxi karena setelah estimasi dan berbekal sumber-sumber di google, harganya nggak jauh beda. Naik bus limousine airport sekitar 10.000 won masing-masing dari halte depan guest house. Karena barang bawaan ternyata jadi banyak banget dan berat banget, kami putuskan naik taxi yang totalnya 48000 won dari Hongdae ke Incheon. Kami sampai sekitar 45 menit kemudian dan langsung menuju loket pengurusan pengembalian tax. Kami gunakan mesin gitu dan penukaran uang ada di dalam setelah check in. Akhirnya, kami segera check in. Seperti yang saya sampaikan di bagian bandara di awal, Incheon ini agak ribet. Kita nggak bisa masuk dengan nunjukkan print out web check in aja, tapi harus tukar ke boarding pass yang asli juga. Tapi tetep, antrian mereka yang sudah web check in sama yang belum itu dibedakan. Selesai ngurus boarding pass, kita masuk (gate mana aja) dan setelah imigrasi, baru deh menuju tukar uang. Di sini ribet lagi, karena kita harus menulis ulang apa saja yang mau di refund (nggak ngerti fungsinya mesin tadi apa) Jadi emang disediakan tempat nulis di tengah antrean dan petugas akan mengarahkan. Pengembalian boleh berupa dolar maupun won. Nah, temen saya ada yang tukar dolar langsung ada juga yang terima won. Sudah beres, lanjut naik kereta buat ke waiting area. Saran saya, memang harus berangkat lebih awal karena proses dan jalur panjang menuju waiting area. Udah semua, tinggal istirahat nunggu gate dibuka. Well, liburan kami selesai di Seoul. Kembali ke Kuala Lumpur untuk transit lalu ke Jakarta untuk beraktivitas lagi seperti biasa. Terima kasih sudah mau membaca FR ini :)
  3. Seoul Day 4 Mari saya lanjutkan dengan petualangan saya jalan-jalan di Seoul untuk hari keempat ini. Buat temen-temen yang mau baca edisi sebelumnya, monggo mampir ke link ini ya :) Sabtu, 5 September 2015 Hari Sabtu dan kami sudah disambut dengan hujan cukup deras di pagi hari. Setelah menunggu cukup lama, kami memutuskan untuk berangkat saja pada pukul 10:30. Beruntung, di Orange Guest House disediakan payung, jadi kami bisa pakai. Oya, setelah memerhatikan di jalan, subway dsb, di sini mau pria mau wanita ga malu bawa payung, bahkan bukan payung lipat, warnanya juga cuma 2, hitam atau putih bening hehe. DongdaemunTujuan pertama kami di Hari Sabtu ini adalah mengunjungi wilayah Dongdaemun, tapi bukan belanja. Katanya, belanja di Dongdaemun ini termasuk mahal makanya kami skip. Tujuan kami selain ingin tahu seperti apa wilayah Dongdaemun, kami juga menuju Dongdaemun Design Art Plaza atau DD Art Plaza. Buat pecinta design, gedung ini emang menarik banget secara ekterior dan apa yang dipamerkan di dalamnya. Di dalam, banyak pameran karya seni seperti lukisan yang bisa ditonton pengunjung. Yang kami tuju adalah tangga yang ngehits banget bagi anak fashion. Tangga DD Art Plaza ini pernah dipakai untuk lokasi Seoul Fashion Week beberapa waktu lalu. Yap, cuma numpang foto aja kita di sini. MyeongdongSetelah selesai, kami pun melanjutkan perjalanan ke Myeongdong untuk mulai belanja oleh-oleh dan titipan makeup temen-temen di Indonesia. Myeongdong sendiri merupakan wilayah populer banget untuk belanja para turis. Di wilayah ini yang terkenal adalah item makeup nya. Dari Etude, Inisfree, Face Shop dan lain sebagainya numpuk di sini. Meskipun kita bisa menemukan brand-brand ini di jalur stasiun subway, tapi konon di sini pusatnya. Banyak banget yang minta dititip makeup dan yap, memang katanya di sini relatif lebih murah, harganya bisa sampai 50% lebih murah dari di Indonesia. Tapi itu juga ga semua item ya. tergantung aja. Kami pun mulai mencari titipan masing-masing. Ada yang ke Etude House, ada yang ke Tony Moly, dan lain-lain. Tips belanja di Myeongdong: 1. Makeup yes, fashion not really Kalau mau cari masalah harganya, di Myeongdong emang pas banget buat yang mau belanja makeup, tapi untuk item fashion, saya sih kurang sreg. Mahal banget. Misalnya nih, kaos yang beruliskan Korea di sini bisa sampai 30k won atau kisaran 300ribuan. Kalau oleh-oleh yang berbau Korea, emang lebih baik ke tempat lain, kayak Insadong (nanti saya bahas lagi). Baju anak juga di sini 40ribuan won, hmmm.. begitu juga baju-baju dewasa. Ada sepatu fashion yang platform atau wedges gitu 10.000 tapi jahitannya biasa aja. Mending item fashion cari di sekitar Hongdae atau di pasar subway Gangnam dan subway lainnya deh. 2. Minta free tax Belanja di toko-toko di Myeongdong (bukan abang-abang yang gelar lapak di luar yak) itu bisa minta free tax. Nanti kita bisa urus pengembalian tax di bandara. Lumayan kalau belanjanya banyak. Btw, kalau mau urus tax ini harus siap datang lebih awal ya ke bandaranya. 3. Siapkan gambar Untuk mempermudah komunikasi dengan penjaga tokonya, apalagi belanja makeup yang pupuler kayak Etude, Face Shop, Tony Moly, dll lebih baik siapkan gambar produk di hape kamu. Toko dari brand populer itu akan sangat ramai dan penjaganya rata-rata cuma bisa Bahasa Korea dan china. Mereka juga melayani pelanggan lain. Kalau sulit keliling cari produk yang bahasanya pakai huruf hangul, kamu bisa langsung tunjukkan gambar dan minta cariin. Jangan lupa, teliti lagi sama atau nggak produk yang kamu cari dan produk yang dikasih unjuk. 4. Siapkan stamina Myeongdong ini luas banget dan padat sama turis. Jadi kamu harus persiapkan kondisi juga selama shopping di sini. Kalau kami sih termasuk yang mudah pusing sama kerumunan orang, makanya cukup banyak istirahatnya haha. Bawa air putih deh atau cemilan kalau emang nggak mau jajan di sini. 5. Soal tawar menawar Nggak kayak di area lain (yang nanti saya ceritain) di sini saya berusaha nawar tapi nggak ada yang bisa. baik toko dalem maupun luar udah pasang harga pas. Oya, yang nggak enak dari belanja di Korea (di mana aja), kalau kita cuma lihat-lihat dan batal beli, apapun alasannya, pedagangnya langsung jutek abis ahaha. Yang tadinya semangat nawarin barang langsung diem nggak ada basa basi 'terimakasih' 'nggak apa-apa' atau apalah. Beberapa kali bete sih digituin ahaha Di Myeongdong, ada tukang 'kalau di indonesia kita sebut rambut nenek'. Dia kayaknya sering ngincer Asia terutama Indonesia dan Malaysia, karena bisa Bahasa kita. Dia akan tunjukkin peragaan pembuatan si rambut nenek sekeren mungkin, bahkan nyuruh kita rekam pakai ponsel kita. Maksa banget minta dilihatin sama minta dicobain, pas kita nggak mau beli, langsung dong buang muka ckckckc hahahaa. 6. Kuliner di Myeongdong Myeongdong ini juga dikenal sebagai wilayah dengan banyak kuliner lezat. Selain ayam, ada juga yang wajib dicoba, Gurita Bakar!! Abang gurita bakar ini buka udah siang menjelang sore. Kebetulan, ga jauh dari jalan utama depan, ada yang jual orang Uzbekistan, ganteng juga haha. Ini enak banget, tapi agak mahal sih. Satu tusuk gurita seperti foto ini sekitar 4000 won. Ada juga kerang dan aneka seafood lain. Yang bikin enak banget itu saosnya sama hmm ini ga tau namanya, yang biasa ada di atas takoyaki. Kayak daun atau kulit kering gitu deh. Fix, saosnya pedes manis enak banget. 7. Toko Kaset Nah, buat kamu yang pengen dapat kaset original dari artis idola Kpop, bisa datang ke sini nih. Letaknya di awal masuk Myeongdong gitu. Dari lantai dasar sih kayak cuma grocery macam food hall gitu doang, tapi kamu bisa naik ke lantai 3 dan menemukan toko cd/dvd original gitu. Ternyata harga aslinya emang nggak mahal-mahal amat. Harganya start 10.000 won, tergantung udah dari tahun berapa rilisnya, terus laris nggaknya sama tingkat kepopuleran artisnya. Kamu bisa cari berdasarkan nama grup/artis, yang terlaris, yang didiskon, atau bisa juga cari OST drama atau film di sini. Namsan TowerHujan sempat turun lagi di sore hari dan membuat kami ragu untuk melanjutkan perjalanan ke Namsan. Tapi setelah mereda, kami langsung buru-buru menuju landmarknya Seoul ini. Kami memang ingin naik cable car yang mana naiknya emang dari Myeongdong. Setelah semalam cari info gimana cara menuju stasiun Cable Car itu, kami pun memulai aksi cari jalan sotoy ala kami. Cara menuju Namsan cable car stasiun dari Myeongdong Menuju stasiun cable car Namsan dari Myeongdong ini gampang-gampang susah. Setelah baca di google, kami berusaha menghindari jalan kaki yang menanjak, karena kaki udah sakit banget, tapi malah jalan itu yang kami temukan haha. Ada 2 jalan menuju stasiun cable car Namsan, yaitu: 1. Jalan kaki Kalau mau jalan kaki, kayak kami akhirnya hehehe, ini cari subway exit 3 di Myeongdong lalu nyebrang (lewat bawah). Keluar jalan lurus menuju Pacific Hotel. Lurus aja sampai ketemu Ministop kemudian belok kanan dan masuk ke jalan Toegyero 20 gil. Nah, dari sini, kamu akan berjalan mendaki, semakin ke atas, semakin terjal. Setelah ketemu jalan raya, kamu bisa belok kanan dan jalan sekitar 100 meter untuk sampai ke stasiun cable car. Estimasi dari Myeongdong exit tadi sampai stasiun cable car ini sekitar 15 menit jalan kuat, 30 menit jalan kondisi gempor kayak kita hahaha. 2. Menggunakan lift (namsan oerumi) Ada cara lain yang lebih enak sebenarnya dan ini menjadi niatan utama kita menuju Namsan Tower, tapi apalah daya kita nyasar dan akhirnya jalan kaki juga. Eh tapi kita tetep ngerasain naik lift ini waktu turun dari cable car Namsan. Cara menuju lift ke stasiun cable car ini, dari Myeongdong exit tadi, ambil arah kanan. Lurusssss aja terus sampai ketemu hmm perempatan atau pertigaan gitu yang besar banget. Dari sana nyebrang ke arah kiri atau arah sejajar dengan Pacific Hotel di seberang Myeongdong tadi. Setelah nyebrang, jalan kaki lagi sekitar 200 meteran lalu akan terlihat halte lift seperti ini. Naik maupun turunya gratis kok. Perbedaannya dengan jalan kaki tadi, meski jalan kaki ini juga agak jauh, tapi datar nggak menanjak terjal. :) Serba Serbi Namsan Tower - Cara menuju Namsan Tower dengan Bus Cara menuju Namsan Tower ini ada 2, dengan menggunakan Cable Car dari Myeongdong yang tadi atau dengan bus. Kalau bus, dari Myeongdong, langsung aja nyebrang ke arah Pacific Hotel. Di pinggir jalan itulah halte bus menuju Namsan. Nggak enaknya, nanti kita masih harus naik tangga jauh lagi di menuju area love lock Namsan hehe. - Waktu yang tepat Kapan sih enaknya berkunjung ke Namsan Tower ini? Kalau saya pribadi akan kasih rekomendasi, sore menjelang sunset hingga malam hari. Kenapa? Dari atas sana, kita bisa menyaksikan senja Seoul sekaligus keindahan Seoul di malam hari. Siang juga katanya bagus sih, tapi kemarin kita memutuskan ke sana sore sampai malam. Dannnnn kami salah banget ke sana Malam Minggu. Hmm udah tahu sih konsekuensinya tapi karena pengaturan jadwal jalan2 yang terbaik begitu, ya terima aja. Sabtu malam Minggu, akan jadi kota yang sangat amat dipenuhi couple di Seoul. Hari biasa banyak couple bermunculan, tapi malam minggu? Wah ini sih semua couple keluar kayaknya. Namsan Tower nggak luput dari para couple ini. Ditambah memang malamnya hari libur dan juga para turis, ngantri di stasiun Cable car nya sendiri bisa 2 jam! Dari depan udah disambut sama antrean panjang banget untuk beli tiket ke loket. Kirain selesai? nggak. Pas mau naik cable carnya kita akan disambut antrean yang lebih dari 5 kali lipatnya antrean di depan loket. Pegeeeell apalagi dalam kondisi kaki udah pada kapalan. Tetap semangat karena banyak orang tua juga lho yang tetep semangat! - Harga tiket Harga tiket cable car ini pulang pergi 8500 won. Kami pilih PP pake cable car karena memang akan sampai malam jadi kami pilih yang udah pasti aja hehe. Oya, dibuka sampai pukul 22:30. - Aktivitas di Namsan Tower Pengalaman naik cable car menuju Namsan Tower di malam hari adalah pengalaman yang menyenangkan. Melihat Seoul dari puncak Namsan. Meski kami nggak masuk ke tempat observatorium di menaranya, kami sudah merasa puas. Selepas turun dari cable car, kami masih harus menapakai anak tangga menuju area love lock atau gembok cinta yang terkenal itu. Ada 2 area, di bawah dan satu lagi di atas. Kalau di atas akan lebih kerasa couplenya karena didesain untuk para couple. Tapi love lock nya sendiri lebih banyak di bawah. Dari sini, foto untuk ngambil latar towernya juga lebih dapat. Jika masuk ke lantai dasar tower, kita bisa melihat toko-toko souvenir seperti boneka dan pernak pernik lainnya. Ada juga cafe bagi yang lapar. Di sini pula tersedia loket untuk masuk dan naik ke atas tower. Puas menikmati suasana Namsan Tower yang banyak dipakai sebagai lokasi syuting drama maupun acara TV Korea, kami pun turun untuk bergegas kembali ke penginapan. Oya, seperti yang disebutkan sebelumnya, setelah turun pakai Cable Car, kami akhirnya coba lift menuju bawah untuk kembali ke stasiun Myeongdong dan menuju guest house untuk beristirahat. Seoul 5 Minggu, 6 September 2015 Setelah malam minggu yang panjang, minggu pagi di Seoul ternyata sepi banget. Kami keluar sekitar jam 9 tapi suasananya masih kayak jam 5:30 di Jakarta. Emang ini kota lebih hidup di malam hari sih. Oke, kemana kita hari ini? Nami Island! Salah satu tujuan mainstream kalau ke Korea adalah Nami Island. Lokasi syuting berbagai drama Korea, yang paling terkenal adalah Winter Sonata yang mana gue juga belum nonton dramanya, heheh, ini adalah sebuah pulau yang katanya bagus banget. Pulaunya di luar Seoul, jadi kita harus menempuh perjalanan yang lumayan jauh. Nami IslandCara Menuju Nami Island Dengan Subway Kami naik subway dari Hongik University atau line 2 subway dan berhenti di Stasiun Wangsimni. Dari sana, kami transit ke Bundang Line (warna biru muda di peta) an menuju ke Sang Bong. Nah, kebingungan dimulai karena di sini kami udah nggak naik subway cepet kayak di kota Seoul dan jalurnya bercabang. Hmm kami berganti ke kereta macam KRL di Jakarta gitu menuju Gapyeong Station dan isinya didominasi kakek dan nenek yang pada mau hiking. Yap, orang Korea, dari drama dan acara TV yang sering gue tonton emang suka banget sama hiking, bahkan ketika mereka sudah tua sekalipun. Jadi perlengkapan mereka buat hiking udah oke banget. Kerenlah nenek dan kakek di sini. Oya, karena dipenuhi manula, mau ga mau kami mengalah berdiri sepangjang perjalanan. Lumayan ada sejam lebih mah hahaha. Ramah Karena didominasi manula, di sini kami berasa banget mudanya hahah dan mereka ngeliat kita kayak cucunya gitu. Banyak yang ngajak ngobrol dengan logat luar Seoul (kok tahu bedanya? hmm kalau sering nonton acara Korea biasanya tahu dialek beda gitu hahaha). Nggak di Seoul nggak di sini, kami dapat permen mulu dari nenek-nenek sini, permen jahe made in Indonesia! ngakak, ternyata nyampe sini juga permen jahe kita. Boleh share beberapa percakapan lucu kami dengan nenek-nenek di sana ya (anggap bonus atau spam yak hahah) nenek: "Indonesia itu dimana? Inggris ya?" gue: "bukan nek, masih di Asia," hahahah tempat lain: nenek A: "Indonesia sama India sama ya?" nenek B: "beda, Indonesia Jakarta Bali" gue: "Iya nek beda" nenek B: "Indonesia lebih cantik perempuannya" aseeeeekkk dan sebagainya deh. :) :) :) Dari stasiun menuju Nami Island Kami masih harus melanjutkan perjalanan ke Nami Island dengan transportasi lain. Di depan stasiun Gapyeong, ada halte tempat menunggu taxi dan bus. Kalau dari bacaan blog, kita bisa naik bus, tapi setelah kami tanya ke pusat informasi yang ada di depan stasiun, dia bilang kalau naik bus ke Nami itu dari Terminal Gapyeong yang mana masih agak jauh dari stasiun Gapyeong ini dan alternatifnya adalah naik taxi bareng-bareng lebih mudah. Kami bertiga pun memutuskan naik taxi mengingat bus yang lewat depan stasiun ini ternyata bukan menuju Nami, entah kemana. Naik taxi diperkirakan 4000 won dan kami dapat tambahan 1 orang lagi, solo traveler dari Cina. Karena supir memutuskan berputar (jalur biasa padat katanya), kami pun membayar 6400 won dari stasiun sampai Nami. Sedangkan baliknya, kami bayar cuma 3000 won karena nggak mutar kayak pas berangkat. Jaraknya nggak jauh kok, kurang lebih cuma 3 sampai 5 km tapi emang harga taxi di sini mahal sih. Nyebrang pakai kapal Sesampainya di loket Nami Island, kita bisa langsung ngantri buat beli tiket masuk sekaligus tiket kapal untuk nyebrang. Kami bayar per orang 8000 won untuk bolak balik. Lama menyebrang cuma sebentar kok, sekitar 10 menitan aja. Dari luar, Nami ini didesain seolah kita sedang berada di bandara gitu. Banyak bendera dari negara sahabat, termasuk Indonesia. Beli tiket seolah kita lagi ngurus visa masuk gitu. Pemandangan dari tempat tiket dan selama menyebrang ini cantik banget, adem juga :) View Nami Island Nami Island memiliki pemandangan yang memang indah. Kita akan disambut pertunjukkan musik di pintu masuk dan kemudian ada peta yang bisa menjadi panduan kita menyusuri pulau ini. Mungkin karena ekspektasi yang berlebihan karena baca di banyak blog tentang keindahan pulau ini, kami merasa tak banyak mendapat keistimewaan lantaran menurut kami, di Indonesia masih banyak yang secantik atau bahkan lebih cantik dari sini. Waktu terbaik mengunjungi Nami Island Meski kecewa, kami paham sih karena memang waktu kunjungan memengaruhi kecantikan pulau ini. Kami datang saat peralihan musim dari panas menuju gugur. Makanya, maple di pulau ini masih berwarna hijau muda menuju kuning. Hanya beberapa yang sudah menguning yang membuat kami mengerti bahwa pulau ini memang akan sangat cantik di musim gugur. Buat yang mau ke Nami Island, musim gugur dan musim dingin adalah waktu terbaik mengunjungi pulau ini. Kenapa? Karena akan membuat suasana dan pemandangannya sangat berbeda dari Indonesia. Pada musim gugur, selain warna hijau muda dan kuning yang membuat pemandangan jadi cantik, daun-daun yang berserakan di bawah akan menambah pesonanya. Sedangkan pada musim dingin, pohon akan diselimuti salju dan pemandangan dominan akan berwarna putih. Kebayang kan gimana cantiknya? :) Fasilitas Fasilitas yang ada di Nami Island ini sudah lengkap untuk para turis. Mulai dari toilet, restoran, hingga tempat ibadah sholat. Ketiganya bisa dikunjungi di lokasi yang berdekatan. Oya, untuk restoran, kita bisa makan makanan halal di sini. Kemarin, kita makan di Asian Restaurant yang mana bibimbap nya enaaaak banget. Harganya ya standar tempat wisata alias mahal. Kisaran 7 hingga 10 ribu won. InsadongTujuan kami setelah dari Nami Island adalah Insadong, jelas untuk belanja oleh-oleh yang berbau Korea. Denger-denger di sini emang lebih murah dan ternyata emang bener. Dari keluar subway, kita udah disambut dengan banyak banget toko souvenir ala Korea. Dari mulai gantungan kunci, tempelan kulkas, sendok sumpit, gunting kuku, kaos, dompet, pin, dan lain sebagainya ada di sini. Sedikit tips and trik belanja di Insadong 1. Survey Harga Harganya memang termasuk murah dan bisa ditawar. Oya, jangan buru-buru beli karena kita bisa survey beberapa toko. Saya beli gunting kuku isi 10 biji dengan harga 8000 won, ada yang jual harga 10ribu won. Sumpit dan sendok Korea 1 pcs nya 2000 won dan bisa dapat bonus kalau beli banyak. Harga kaos Korea di sini termasuk mahal juga. Tapi saya nemu yang murah, harganya cuma 5ibu won dan tokonya ada di dekat jalan raya, paling ujung kalau jalannya dari exit 3 stasiun Anguk. Nah, di sini banyak banget tas bagus dari tas cewe sampai tas backpack dengan harga cuma 10ribu won aja. Kalau di Indonesia mah ngga dapet kayaknya harga segitu. 2. Hati-hati berbahasa Indonesia Di Insadong, karena memang jadi pusat belanja turis, pedagangnya banyak yang lancar berbahasa Indonesia. Walaupun ada yang nggak bisa membedakan mana Indonesia mana Malaysia sih, tapi overall bahasanya kan mirip. Nah, kalau mau berdiskusi soal harga, harus hati-hati karena banyak lho yang ngerti. 3. Jangan ragu nawar Jangan takut buat nawar harga di sini. Kita bisa menawar harga tapi jangan anjlok banget juga. Lebih halus aja nawarnya nggak kayak di Indonesia, sih hehe. Nawarnya bisa minta turunin harga atau bonus apa gitu. Kalau nggak dikasih, meski agak dijutekin, tapi nggak separah di tempat lain. Udah selesai belanja di Insadong, kami pun kembali melanjutkan acara belanja di daerah Hongdae. Hongdae ShoppingKenapa belanja di Hongdae? Hongdae merupakan wilayah yang nggak pernah sepi di Seoul ini. Berada dekat dengan kampus, Hongdae sering disebut sebagai jantungnya anak muda Seoul. Mulai dari seniman jalanan, klub malam, cafe, dan bahkan toko-toko fashion dan beauty ada di sini. Distrik ini juga nggak pernah sepi lho dan memang lebih hidup di malam hari. What's in? SepatuDi Hongdae, kita bisa belanja fashion yang mana dengan harga dan kualitas yang lebih bagus dari di sekitaran Myungdong. Keluar exit 1 stasiun Hongik Univ, kita udah disambut sama toko sepatu yang ngebandrol harga 10 ribu won aja per pasangnya. Sepatu yang kemarin lagi hits di korea itu slip on dengan aneka motif dan juga ukuran. Di toko ini juga ada platform dan model sepatu lain baik untuk wanita maupun pria. Saya beli 2 pasang sepatu di sini. 1 untuk saya sendiri dan satu untuk adik. Di area dalamnya, ada macam distro khusus pakaian pria yang jual sandal atau sepatu cowok dengan model dan kualitasnya bagus. Harganya? Sama, cuma 10 ribu won aja. Baju dan aksesoris cowo lainnya juga oke oke, cowo banget kok :) BajuBaju juga jadi item favorit buat belanja fashion di Hongdae. Kalau kita masuk ke pusat ramainya Hongdae, banyak banget toko baju yang ngebandrol harga mulai dari 8000 won. Bajunya juga lucu-lucu kok. Dari kaos, dress, jaket, dan masih banyak lagi. KosmetikDi Hongdae juga banyak toko kosmetik. Seperti yang udah saya bilang, di mana-mana di Seoul ini banyak banget toko kosmetik. Buat yang masih pengen belanja kosmetik, masih bisa di sini. RestoranBanyak restoran yang bisa kita kunjungi di sini. Ada restoran ayam yang kayaknya populer banget dan ayamnya juga enak banget. Ayam ala boncheon gitu tapi bumbunya lebih maknyusss. Kaki pegel banget dan puas jalan-jalan malem di Hongdae, kami pun memutuskan untuk kembali ke penginapan :) NEXT DAY 6 and 7 (SEOUL PART 3)
  4. Nightrain

    Tersesat Di Seoul

    one of National Folk Museum of Korea properties Kali ini saya mau share trip kita ke Seoul awal November 2013 kemarin, mudah2an bisa jadi panduan untuk yang mau ke Seoul dan waktu yang kita spend kira2 5 malam. Untuk explore Seoul dan sekitarnya sudah optimal, kecuali Anda minat untuk ke Seorak-san atau Jeju, rasanya minimal 7-8 hari baru ok. Bulan November memang salah satu waktu terbaik untuk mengunjungi Seoul, karena selain kita bisa menikmati indahnya variasi warna dedaunan yang berwarna kuning emas, hijau, dan merah, juga cuaca juga masih tidak terlalu dingin dan siang menjelang sore malah adem jadi tidak perlu sampai berlapis-lapis, juga syal dan sarung tangan pun ngga harus pake. Suhu pagi memang bisa antara 4-10 derajat, dingin apalagi kalau angin pas gede, tapi begitu jam 11 siang, pelan2 naik 12-14 dan jam 3 sore adalah yang terbaik karena suhu bisa sekitar 16-19 derajat. Sebetulnya pertengahan Oktober itu suhu yg terbaik namun jeleknya, 70% pohon masih hijau jadi view ngga sebagus pas awal November, dan takutnya curah hujan masih relatif tinggi, jadi kalau pas kita kemarin itu November, dalam 5 hari hanya kena sekali hujan, itupun hanya gerimis dan sebentar saja. Dan tenang saja, jangan sampai thread title membuat Anda takut, kalopun nyasar juga gampang nemu jalan yg bener, kita kemarin pas jalan memang sengaja tinggalin iPad di hotel jadi ngga ada GPS/online maps, dan bermodalkan peta konvensional di kantong dan niatnya mau tanya kiri kanan kalo nyasar, dan memang alhasil berkali2 nyasar karena susahnya sebagian orang lokal ngga bisa ngomong Inggris jadi pake bahasa Tarzan dikit, dan Tarzan ditaro di kota baru ya pasti nyasar Tapi salutnya ya orang2 lokal cenderung ramah dan helpful walopun ngga bisa komunikasi, masih tetep berusaha, dan kalo hoki, di beberapa sudut jalan ada orang lokal yang berkostum merah dengan bordir 'I' di punggung dan topi koboi, ini adalah English-speaking local yang siap membantu turis dan konon ngga dibayar, jadi semacam volunteer untuk bantu pariwisata disana. Day 1 - Namdaemun / Myeongdong / Seoul Station Tiba di Incheon sekitar pukul 9 pagi setelah 7 jam direct flight dengan Garuda. Waktu disana lebih cepat 2 jam, dan kebetulan kita dapat tiket promo sekitar $500 PP / orang dan setelah ngambil bagasi, langsung cari counter KAL Limousine dan beli tiket untuk ke City Hall. Kita nginep di Hotel Aropa dan lokasinya sangat dekat dgn Plaza Hotel, salah satu stop KAL Limousine, biaya per orang sekitar KRW 18000 jadi sekitar 400rb-an berdua. Hotel Aropa sendiri masih baru, belum setahun rasanya, dan harga Agoda waktu itu sekitar 1jt / malam, lokasi dan hotel saya bilang sih ok banget, jadi buat yang mau coba, sangat rekomen! Perjalanan ke kota kira2 sekitar 45 menit dari airport dan tiba di hotel masih kepagian sedangkan check-in biasanya jam 3 sore. Jadi kita titip saja koper disana dan langsung jalan. Tujuan pertama dari hotel ini yang paling dekat adalah Namdaemun Market. Kira2 15 menit jalan sudah sampe dan lokasi itu memang rame, baik turis2 China dan Jepang maupun orang lokal, disini macam2 dijual jadi memang setting-an mirip seperti Ni Ren Jie (Mongkok) atau Shang Xia Jiu Lu (Guangzhou). Kalau cewe, boleh belanja kosmetik2 kaya Face Shop, sebagian besar disini harga bisa 50% lebih murah ketimbang belanja di Myeongdong, tapi bedanya sangat susah untuk nawar, hampir semuanya claim harga pas, ya memang sudah murah sih karena di Seoul itu apa2 memang mahal, jadi memang bukan shopper's country kecuali Anda siap bayar harga premium. Ada juga yg jual snack enak, berbentuk ikan yang isi dalamnya kacang merah, agak mirip dengan es krim ikan yang biasa dijual di Sushi Tei atau di supermarket, tapi yang ini versi anget-nya. (kiri) Namdaemun Market | (kanan) kaca Han's Deli yang jadi 'korban' Di Seoul, banyak underground pass yang menuju ke subway yang juga digabung dengan shopping center, jadi sedikit mirip dgn Singapore juga cuma yang ini koneksinya sangat luas dan panjang. Dari Namdaemun, yang terdekat bisa ke Hoehyeon Underground Shopping Center, disini terkenal dengan koleksi piringan hitam, jadi kira2 mungkin ada 4-5 toko gede jadi buat yang suka PH, boleh belanja disini, tapi koleksi CD sangat minim. Dari sini bisa tembus ke Myeongdong, salah satu pusat shopping Seoul dan sangat rame baik ama turis maupun local. Karena harga sewa disini selangit, maka jangan heran kalau barang2 yang dijual rata2 juga mahal. Banyak brand terkenal juga walaupun bukan yang high-end seperti Italian / French brand (kalau itu adanya di Apgujeong, area Gang Nam), jadi di Myeongdong ini bagusnya cuci mata, nongkrong, coba2 snack, makanan, dan kalau tertarik untuk nonton Nanta Show juga ada disini, untuk shopping ada tempat lain yang lebih ok. (kiri) Tteokbokki, snack khas Korea | (kanan) di depan City Hall Kita mampir untuk lunch di Han's Deli, restorannya cukup unik, mostly European food, di kaca-nya banyak coret2an dan tempelan notes dari pengunjung, dan sepertinya memang resto pilihan ABG, karena kita random pick aja pas ngeliat yang deket, untuk rasa sih standar dan harga cukup reasonable. Dari sini juga dekat dengan Myeongdong Cathedral kalau mau sekedar berfoto, dan lokasinya cukup luas, jadi mungkin Anda bisa spend 2 jam disini, mungkin lebih kalau mau lunch atau bersantai. Sore-nya kita balik ke hotel dulu untuk refresh dan istirahat sebentar. Saya coba call shuttle bus ke Nami Island karena memang mesti book-in-advance tapi sialnya orangnya cuma bisa bahasa Korea, jadi saya minta tolong orang hotel untuk call dan ternyata udah full-booked semua, bahkan udah full sampai sebulan kedepan, jadi buat yg rencana mau pergi, mungkin perlu booking sebulan di depan dan coba di e-mail dulu. Terpaksa kita mesti ambil jalur manual, dari sisi harga sih hampir sama, tapi jauh lebih gampang kalo ada shuttle bus karena cukup ke Insadong dan naik dari situ saja. Jam 6 sore dari hotel kita jalan lagi ke subway station, beli T-Money (sekitar KRW 5000 untuk beli perdana dan load saja KRW 15000 untuk naik subway selama 5 hari) dan ke Seoul Station. Disana ada Lotte Mart dan banyak pilhan makanan dan snack, juga ada Lottle Dept Store. Sebetulnya hampir semua tempat ada Lotte, tapi Station ini paling dekat dgn City Hall. Dekat hotel Aropa juga ada 7-11 yang buka 24 jam jadi kalau butuh air, snack, susu, bir, gampang! Seoul Station
  5. Skyfall

    Hanbok: Pakaian Tradisional Korea

    Bagi penyuka drama korea, pasti tidak asing lagi dengan Hanbok. Jalan2ers yang lain, tau gak Hanbok itu apa? Hanbok itu adalah pakaian tradisional Korea. Biasanya terdiri dari 2 bagian, Jogori (jaket) untuk bagian atas, dan bagian bawah Chima (rok) untuk cewek dan Baji (celana) untuk cewek. Jogori dan Chima Sumber Gambar Jogori dan Baji Sumber Gambar Buat yang demen nontonin drama korea, pasti tidak asing lagi dengan kebiasaan cewek2 korea yang demen nangis. Ternyata, jogori untuk cewek itu sangat mengakomodasi kebiasaan cewek2 korea tersebut. Pita yang ada pada jogori untuk cewek, selain berfungsi sebagai pemanis, ternyata juga berfungsi untuk mengelap air mata. Ta da! Nah pertanyaannya, apa ya fungsi pita pada jogori untuk cowok di atas? Jalan2ers ada yang tau? Sumber: Small body big attitude (1) (2)
  6. Jeju, nama sebuah pulau terbesar yang ada di Korea Selatan. Luas Jeju Island disebut-sebut dua kali lebih besar dari Kota Seoul, ibu kota negeri gingseng tersebut. Pulau Jeju merupakan pulau yang memiliki sejuta pesona yang menakjubkan. Oleh karenanya, tak heran, Pulau Jeju ini masuk ke dalam daftar 7 keajaiban dunia yang baru. Jika Indonesia memiliki Pulau Dewata, Bali, yang tak pernah sepi dikunjungi para turis, demikian Jeju Island. Banyak tempat indah dan memiliki cerita yang unik di Jeju Island ini, salah satunya adalah Hanyeo. Hanyeo merupakan sebutan bagi wanita Korea yang kesehariannya menyelam. Anda mungkin pernah mendengar Ama, wanita penyelam Jepang. Di Korea, wanita-wanita penyelam tersebut disebut Hanyeo. Hanyeo adalah wanita yang tangguh dan selalu dihormati oleh warga Korea Selatan. Karena Hanyeo adalah wanita-wanita di atas 40 tahun yang dengan beraninya menyelam hingga ke bawah laut hingga 30 meter tanpa alat penyelam apa pun. Wanita-wanita tersebut adalah seorang ibu yang menyelam demi menyambung hidup anak-anaknya. Dahulu, hanyeo memiliki derajat yang dipandang sebelah mata. Hanyeo bermula sejak abad 19 dan memiliki banyak cerita yang melatarbelakanginya. Ada yang mengatakan Hanyeo atau wanita penyelam ini bermula saat dahulu kala pajak penghasilan diterapkan bagi kaum laki-laki dan tidak bagi perempuan. Dikarenakan besarnya pajak tersebut, maka perempuanlah yang mengambil alih pekerjaan demi menghidupi keluarga. Namun versi lain yang paling populer adalah dikarenakan para pria pada zaman dahulu banyak yang pergi keluar pulau ini untuk mencari nafkah dalam waktu yang lama. Oleh karenanya, para wanita membantu dengan ikut menyelam dan mencari hasil laut untuk diolah. Bagaimanapun cerita yang melatarbelakanginya, Hanyeo dianggap sebagai simbol ketangguhan seorang ibu. Wanita yang berjuang demi menghidupi keluarganya. Hanyeo adalah kebanggaan penduduk Korea. Karena penyelam ini adalah wanita yang tak lagi muda usianya dan juga tanpa alat selam. Mereka hanya menyelam dengan mengenakan baju karet, kacamata selam, dan juga keranjangan untuk hasil tangkapan mereka. Buruan laut yang mereka hasilkan ini bervariasi. Dan biasanya mereka membuka warung-warung untuk bisa kita santap hasil buruannya. Yang terkenal dari buruan para hanyeo adalah tiram. Anda mungkin akan takjub ketika menyaksikan wanita tua keluar dari laut dan membawa tangkapannya. Mereka juga pantang untuk ke permukaan jika belum mendapatkan hasil. Tradisi ini bukan tanpa resiko, karena saat menyelam mereka tentu harus berhati-hati dengan berbagai makhluk di dasar laut sana. Tak sedikit bahkan yang harus kehilangan nyawa karenanya. Saat ini, jumlah hanyeo di Korea Selatan semakin menurun jumlahnya. Jika dahulu mencapai puluhan ribu, data saat ini hanya tinggal beberapa ribu saja wanita yang masih melakukan aktivitas ini. Anak-anak dari para ibu yang merupakan hanyeo biasanya enggan melakukan pekerjaan ini. Mereka lebih memilih menjadi pwgawai atau melakoni pekerjaan lainnya. Jika anda berkesempatan ke Pulau Jeju, maka jangan lewatkan bertemu para hanyeo ini. Untuk menghargai jasa para hanyeo, pemerintah Korea Selatan membangun Henyeo Museum. Di museum tersebut, anda bisa belajar banyak tentang para hanyeo. Ada beberapa ruangan di dalam museum yang dibagi berdasarkan kehidupan para hanyeo. Ruangan pertama berisikan tentang kehidupan para wanita tersebut sehari-hari di luar penyelam. Anda bisa menemukan bagaimana rumah dan perlengkapan yang ada di dalamnya. Di ruangan lain, kita bisa mengetahui apa saja peralatan yang digunakan para hanyeo saat menyelam. Dan lainnya adalah bericerita tentang bagaimana kehidupan laut dan para hanyeo. Anda juga bisa menikmati banyak foto dari para hanyeo beserta dengan ceritanya. Museum Hanyeo tersebut dibuka setiap hari mulai pukul 9 pagi hingga pukul 5 sore. Anda juga bisa menikmati pemandangan lain di sekitar museum yang tak kalah indahnya. Jika berangkat dari Jeju, anda bisa memulai perjalanan dari terminal Bus Express Jeju. Rute bus yang dipilih adalah rute 1132 yang menuju Saehwa atau Seongsan. Perjalanan sekitar 1 jam kurang lebihnya dan turun saja di Menara Peringatan Anti Jepang Jeju Hanyeo. Untuk menuju Pulau Jeju sendiri, anda bisa langsung terbang dari Gimpo Airport di Seoul atau dari Jepang, Shanghai, dan Hongkong menuju Jeju International Airport. Jika mau bersantai, jalan-jalan saja dulu menikmati keindahan laut Busan, nanti menyebrang dengan kapal feri selama 11 jam menuju Jeju. Bukan Cuma hanyeo, wanita-wanita Jeju perkasa lainnya banyak ditemukan sebagai sopir taxi yang baik hati lho. Dapat jeruk gratis khas Jeju, wah baik , ya…
  7. mone

    Visa Multiple Korea Selatan

    Annyeonghaseyo... Long time no see / Urinmaniya / Lama tidak berjumpa. Maklumlah sibuk gak jelas. Kali ini iseng2 mau kasih tau beberapa cara dan syarat mendapatkan visa korea selatan atau lebih tepatnya visa multiple korea selatan. #efek baru approved multiple visa korea selatan #gak sombong cuma pamer #padahal pernah ditolak Jadi begini, minggu lalu baru aja approved visa korea yang multiple. Sebener'y sich agak iseng gtu apply visa ini. Belum tau kapan mau kesana, planning sich tiap bulan bahkan tiap minggu. Tapi apa daya dana tidak mencukupi jadi harus banyak2 menabung dulu biar bisa nongkrong d Starbucks Korea sambil makan sate ayam. Syarat visa Multiple Korea Selatan yang saya kumpulkan dan berikan ke pihak kedubes: -> Paspor yang masih berlaku minimal 6 bulan ketika berangkat (copy semua halaman paspor yang sudah tertera cap imigrasi dari negara lain). -> Formulir visa korea yang sudah diisi lengkap dan pas foto yang ditempel di formulir visa. -> SPT Tahunan (surat keterangan tidak memiliki SPT). -> Surat Referensi Bank dan Rekening koran 3 bulan terakhir. -> Bookingan tiket pesawat dan reservasi hotel (tidak wajib, tapi bisa menggunakan travel agent untuk minta booking). -> Itinerary selama di korea. -> Fotocopy KTP. -> Fotocopy Kartu Keluarga. -> Fotocopy Akte Kelahiran. -> Fotocopy NPWP. *Untuk apply multiple visa minimal sudah pernah ke korea sebanyak 4x (empat kali) dalam 2 tahun. Tapi ketika saya ajukan sudah 5 kali namun dalam 3 tahun dan tidak masalah. *Sebelum apply multiple, konfirmasikan dulu ke petugas loket karena petugas loket akan mengkonfirmasikan ke konsular untuk persetujuan apakah bisa apply multiple *Biaya visa multiple adalah sebesar Rp. 1.224.000 bayar dimuka dan ketika ditolak tidak dikembalikan *waktu pengambilan visa adalah 1x24 jam atau keesokan hari'y setelah apply. *bagi yang pertama kali akan apply visa korea selatan dianjurkan tidak sendirian atau minimal sudah mempunyai visa negara lain contoh jepang. meskipun tetap saja banyak yang di approved juga bepergian sendirian. Seperti'y itu saja sich. Seakan begitu mudah namun bagi saya yang pernah ditolak visa korea tetap saja ada keraguan meskipun kemungkinan approved multiple lebih besar. Selamat berlibur ke korea yakh. Kalo udah dapet multiple bisa tiap saat d korea. Sekarang fokus ngumpulin uang dulu yang banyak buat ke rusia. Eh salah korea ding. Kalo ada yang mau sharing pengalam buat visa korea juga silahkan.
  8. Saya sudah berbagi sedikit info tentang panduan belanja di Seoul pada tulisan Seoul Shopping Guide: Belanja Dimana?. Untuk melengkapi tulisan tersebut, kali ini saya ingin sharing tips apa saja yang perlu diperhatikan agar momen belanja di Seoul terasa lebih afdol. Tips-tips tersebut saya ringkas dalam beberapa point, kurang lebih berikut isi tips-nya: Seputar tempat belanja Pada tulisan Seoul Shopping Guide: Belanja Dimana?, di bagian penjelasan tentang Dongdaemun Market, saya menulis jika Dongdaemun Market sebagai pusatnya fashion Korea yang sesungguhnya. Beragam trend fashion terkini awalnya dari Dongdaemun Market, namun bukan berarti disinilah tempat termurah untuk berbelanja fashion. Kenapa? Karena di Seoul, barang yang sama bisa dijual dengan harga yang berbeda tergantung lokasi penjualannya. Kaos seharga puluhan ribu won di daerah Apgujeong Rodeo Street bisa saja dijual seharga ribuan won di area sekitar kampus (seperti Hongdae dan Shinchon), dan bisa lebih murah lagi jika dijual di lapak temporer (berupa kios maupun truk). Dari sini ada beberapa tips yang bisa saya bagikan: -Jangan langsung membeli barang pertama yang dilihat, apalagi jika distrik tersebut termasuk kawasan mahal. Usahakan untuk membandingkan dulu dengan barang sejenis di toko yang ada di distrik lainnya. -Bagi budget traveller, disarankan untuk memilih toko yang ada di distrik level mahasiswa seperti Sinchon dan Hongdae. Banyak lho toko di sekitar kampus yang menjual barang dengan harga miring karena ketatnya persaingan antar toko. -Toko di pasar tradisional biasanya bisa lebih murah lagi. Namun konsekuensinya, dibutuhkan skill menawar yang cukup lihat, dan sayangnya nggak semua pedagang pasar tradisional menguasai bahasa Inggris. -Alternatif lainnya, belanjalah di sekitar subway (baik di luar stasiun subway maupun di subway underground shopping mall) karena harganya bisa jauh lebih murah dibanding aneka jenis tempat belanja lainnya. -Walau saya sebut Dongdaemun Market belum tentu memberikan harga termurah, nggak ada salahnya mencoba membandingkan 2-3 toko di Dongdaemun sebelum memutuskan untuk membeli sebuah barang karena biasanya harga termurah di area ini tetap saja lebih murah dibanding distrik mahal seperti Gangnam. Tips lainnya, belanja di toko kecil maupun lapak-lapak di Dongdaemun biasanya jauh lebih murah dibanding belanja di toko besar di Dongdaemun. Seputar waktu belanja Punya rencana untuk melakukan wisata belanja di Seoul? Berikut beberapa bocoran momen terbaik untuk belanja dan mendapatkan harga terbaik: -Salah satu waktu terbaik untuk belanja adalah pada akhir musim, atau biasanya di bulan Januari, April, Juli, Oktober, dan Desember (untuk department store). Memang sih Anda akan ketinggalan mode terkini di musim tersebut, namun disisi lain, pada akhir musim biasanya berbagai pusat perbelanjaan besar biasanya menggelar diskon khusus untuk menghabiskan stok barang. -Siapa sih yang nggak suka diskon? Bagi wisatawan yang ingin mengincar diskon belanja, periode diskon terpanjang biasanya terjadi sebelum dan sesudah Lunar New Year dan Chuseok. Sedangkan untuk kosmetik, biasanya ada diskon besar di akhir tahun. -Jakarta boleh punya Jakarta Great Sale. Seoul pun memiliki 2 event diskon besar-besaran, yaitu Seoul Summer Sale dan Korea Grand Sale (di musim dingin). Yang hobi berburu diskonan, jangan lewatkan kedua event diskon tersebut yah. Seputar tips menawar -Nggak menguasai bahasa Korea namun ingin mencoba tawar menawar? Biasanya sih bahasa Inggris dasar sudah cukup kok, jadi jangan terlalu takut untuk belanja di lapak tradisional yah. -Jika membeli di lapak pinggir jalan (seperti mobile kiosk maupun pedagang tenda), selalu usahakan untuk menawar jauh dibawah harga yang ditawarkan baru naikkan penawaran sedikit demi sedikit (misalnya bisa mulai dengan menawar setengah harga jual). Soalnya jika selisihnya tak begitu banyak, biasanya pedagang akan langsung mengiyakan padahal Anda masih bisa menawar lebih jauh lagi. -Sulit untuk tawar menawar? Setidaknya mintalah barang gratisan sebagai bonus. Misalnya, jika membeli 3-4 gantungan kunci, mintalah 1 untuk bonus. Atau jika membeli beberapa potong baju, minta 1 baju secara cuma-cuma, dan seterusnya. Jika pemilik toko/lapak tidak mau memberikan barang gratisan, lebih baik bersikap seolah akan pindah toko saja. -Tips lain bagi yang ingin berbelanja di lapak non-toko atau belanja di toko kecil. Jika Anda gagal menawar harga, pindahlah ke lapak sebelah dan sebutkan harga terakhir di toko saingan (untuk barang yang sama). Biasanya toko yang baru dimasuki akan memberikan penawaran khusus untuk Anda. Seputar harga dan metode pembayaran -Untuk metode pembayaran tak jauh beda dengan di Indonesia. Pedagang lapak kecil biasanya hanya menerima cash, sementara vendor besar menerima pembayaran menggunakan berbagai kartu kredit. -Jika ada keperluan dengan bank (misalnya ingin menukar uang), ingatlah selalu jam operasional biasanya antara pukul 09.30-16.30 Senin-Jumat. -Untuk wisatawan asing, di Seoul ada lho kebijakan Tax Refund yang berlaku di beberapa toko tertentu. Kapan-kapan akan saya bahas beserta ulasan tentang freepass khusus untuk wisatawan yang hobi shopping. Seputar ukuran baju Sudah jadi rahasia umum jika fashion menjadi barang favorit untuk diburu saat belanja ke Seoul. Berikut beberapa tips untuk membantu Anda memilih baju yang tepat: -Jika memang sudah berniat akan belanja baju, sebelum pergi ke Korea Selatan, ketahui dulu ukuran baju Anda dalam ukuran Korea. Biasanya ukuran ditampilkan centimeter, kecuali untuk ukuran pinggang ditampilkan dalam inchi. -Beda lagi dengan ukuran sepatu. Biasanya ukuran sepatu ditampilkan dalam milimeter. Jadi agar lebih pasti, sebaiknya usahakan mencoba dulu setiap barang fashion yang akan dibeli. -Biasanya, orang asing susah menemukan ukuran baju yang tepat di Korea Selatan (terutama untuk bigsize, karena ukuran baju Korea kecil-kecil). Bagi yang kesulitan dengan ukuran ala Korea, cobalah berbelanja di daerah Itaewon yang sangat dikenal sebagai distrik multikultural. *** Kurang lebih demikian beberapa tips yang bisa saya bagikan. Jika ada yang mau menambahkan, boleh banget. Oya, saya juga pernah berbagi info seputar shopping guide di Jepang, monggo dibaca-baca juga (lihat disini: Japan Shopping Guide: Tokyo Area, Japan Shopping Guide: Kyoto Area, Khusus Shopaholic, Panduan Dasar Wisata Belanja di Jepang)
  9. hallo hallo aku lagi cari temen nih buat ke korea tahun depan tepatnya pas libur lebaran berarti sekitar tanggal 1 juni s/d 8 juni 2019, plan stay nya memang 1 minggu aku belum beli tiket pesawat atau apapun karena bener2 cari temen yang bisa bareng2 dari berangkat sampe pulang trus diskusiin semuanya brg2 biar enak >< pengalaman taun kmrn nekat berangkat sendiri jadi ngebego sendirian di perjalanan huhu but thanks to jalan2.com aku dpt tmn ngebolang pas diseoul Aku udah beli tiket (GA) untuk flight 4 JUNI - 10 JUNI 2019 , kalau ada teman2 yang pergi di tanggal yang sama dan mau bareng boleh bisa hubungin aku di WA 085314754967 thank you
  10. Hai semuanya, saya masih newbie disini, jadi salam kenal sebelumnya dan mohon bimbingannya ya Mau sedikit berbagi di forum ini, khususnya buat para Muslim travelers yang agak-agaknya lebih banyak mikirnya kalau mau jalan-jalan ke luar negeri, apalagi kalau mau berkunjung ke negara yang umat islamnya sedikit, tentu butuh effort yang lebih buat sekedar cari makan. Pernah gak sih ngiler di depan jendela lihat orang-orang pada makan samgyetang, bulgogi atau lagi bakar-bakar Korean BBQ di Korea sana? Di satu sisi pingin banget nyobain makanan lokal kaya apa rasanya, tapi disisi lain ada dietary laws yang kudu kita perhatiin. Nah, buat kalian yang ingin mencoba menikmati makanan Korea yang otentik dibuat di negerinya dan halal, ada nih 5 restoran Korea halal di Seoul yang bisa kalian coba. #Note : 3 dari 5 restoran ini letaknya ada di daerah Itaewon 1. Restoran Murree Muslim Food Kalau kita mau pergi ke Seoul Central Mosque, maka sebelum sampai ke sana kita bisa temukan satu restoran yang nyediain makanan lokal yang halal. Namanya Murree Muslim Food, yang letaknya di sebelah kanan jalan. Selain makanan Korea, restoran ini juga nyediain makanan India dan Pakistan. Tapi kalau pergi ke Korea, tentu kita mau coba makanan Korea yang asli dibuat di negerinya kan? Nah, di Murree ini, menu makanan Korea yang ditawarkan ada banyak macamnya, ada Samgyetang, Kimchi Bokkeumbap (Nasi Goreng Kimchi), Bulgogi, Kimchi Jeon, dan masih banyak lagi. Nih menunya monggo dilihat: Banyak kan pilihan menunya? tapi jujur, untuk makan makanan Korea di restoran ini harganya lebih mahal daripada restoran-restoran lain yang mau saya bahas. Tapi bolehlah dicoba kalau-kalau restoran lain pada penuh. #Cara menuju ke tempat ini : Dari stasiun Itaewon (Seoul Subway Jalur 6), keluarlah dari Exit nomor 3, lalu jalan kaki lurus sekitar 100 m, dan beloklah ke kanan. Sampai di pertigaan jalan yang ada restoran Siti Sarahnya, beloklah ke kiri, dan terus berjalanlah ke atas ke arah Seoul Central Mosque. Restoran ini ada di sebelah kanan jalan, sebelum sampai ke Seoul Central Mosque. #Facebook : Murree Muslim Food 2. Makan Halal Korean Restaurant Restoran yang kedua ini letaknya cuma beberapa langkah dari Seoul Central Mosque di sebelah kanan jalan. Asli, saya paling suka makan disini sebetulnya, tempatnya lumayan luas, menunya banyak pilihannya, dan yang penting harganya nggak terlalu mahal. Udah beberapa kali waktu itu makan disini, ini salah satu hasil dokumentasi saya. Makanan Korea ternyata sedap juga rasanya..haha Oh ya, selain makan di tempat, disini juga bisa pesen dosirak juga biar bisa dibawa pulang. #Waktu buka : Senin - Ahad (Selasa libur) jam 10.30 - 22.00 #Facebook : Makan Halal Korean Restaurant 3. EID – 이드 Halal Korean Food Restoran yang ketiga ini lokasinya ada di beberapa puluh meter setelah Makan Restaurant. Dulu waktu pergi ke Seoul di musim semi niatnya pingin banget makan disini, tapi sayangnya pas banget pemiliknya lagi mau buka Muslim Friendly Guesthouse, jadilah harus sedikit bersabar karena restoran ini tutup. Nah, baru di kesempatan berikutnya akhirnya saya bisa ngerasain rasanya Bulgogi di tempat ini. Nih, kaya ini bentuknya.. Awal tau tempat ini dari facebook, pas waktu dulu ada banyak banget tamu yang mayoritas datang dari Malaysia ambil foto di depan resto ini sama pemiliknya, jadilah saya ngerasa pingin banget coba makan disini. Alhamdulillah, memang best lah rasanya.. Tapi perlu tau juga, restoran ini sering banget penuh kalau saya perhatikan, jadi kalau misalnya resto ini penuh, boleh coba makan di tempat lainnya. #Jam Buka : Selasa – Ahad (Senin Libur) pukul 11.30 – 21.00 #Facebook : Eid - Halal Korean Food 4. BoA Guesthouse – Halal Korean Food Dosirak Tempat yang keempat ini letaknya udah ga lagi di Itaewon, tapi ada di daerah Hongdae (Hongik University) yang terkenal sama street performance-nya, toko-tokonya, dll. Tempat penginapan juga ada banyak di daerah sini. Harga yang ditawarkan di tempat makan ini pun nggak mahal, nah penasaran apa aja menunya? Nih monggo dilihat Disini bisa pesen dosirak juga. Caranya kita harus ngirim pesan via facebook Halal Korean Food Dosirak, Hongdae of Seoul sambil nyebutin menu dan jumlah, waktu pengambilan dan nama tempat kita menginap di Seoul. Selain tempat makan, disini juga nyediain Muslim Friendly Guesthouse, jadi tempat ini juga bisa dijadiin opsi kalau mau jalan-jalan di Seoul. Alamatnya bisa dilihat di gambar berikut 5. Yang Good Korean BBQ Sekilas kemarin sempat baca ada yang share tentang Korean BBQ ya, nah buat umat muslim yang pingin nyobain rasa Korean BBQ itu kaya apa, jangan khawatir, ada nih satu tempat di daerah Gangnam yang bisa kalian kunjungi. Nama tempat ini Yang Good Korean BBQ. Daging-daging yang ada disini hasil import dari Australia dan terjamin kehalalannya. Budget untuk makan disini sekitar 11.000 sampai 25.000 KRW, tergantung kalian makannya apa. Tapi porsi boleh lah cukup buat berdua atau bertiga. Dulu waktu sampai ke tempat ini pakai petunjuk yang saya dapat dari NaverMap. Jadi dari stasiun Yeoksam, keluar dari pintu Exit nomor 6, terus ikuti deh petunjuk ini. Nah, itu dia 5 restoran lokal yang nyediain masakan khas Korea yang lezat dan halal di Seoul, jadi buat para muslim travelers yang mau bepergian kesana, ga perlu bingung lagi ya mau coba makanan lokal yang halal dimana. Semoga ini bermanfaat. BTW, post ini lengkapnya bisa di lihat di blog saya di CAHWONOSOBO.COM ... jangan lupa mampir.. Matur nuwun untuk admin dan semuanya
  11. Saat perjalanan pertama Anda ke Korea Selatan dan tidak tahu mana makanan bisa menggugah selera Anda ? Atau makanan mana yang terlihat lezat dan sebenarnya lezat ? Berikut adalah daftar 15 makanan menurut saya tidak dapat Anda lewatkan pada perjalanan perjalanan pertama ke Korea. Ada beberapa jenis seperti sup , daging , mie , ramyeon , makanan ringan dan sebagainya . Meskipun setiap makanan yang disebutkan di sini mungkin tidak sesuai dengan selera Anda , setidaknya tidak ada salahnya mencoba . Sehingga nanti Anda tidak akan menyesal! Haemul Pajeon (Panekuk Seafood) Lezat dan penuh isi , makanan jenis pancake ini termasuk makanan andalan dengan kerang , cumi-cumi , dan varietas lain dari seafood sebagai isinya. Dan Anda tidak bisa makan Pajeon tanpa anggur beras Korea, makgeolli . Pajeon di makan dengan makgeolli adalah kombinasi yang sempurna untuk hari dimana hujan turun. Menurut orang-orang Korea makan pajeon saat hujan turun membuat semua turun jauh lebih lancar . Kalguksu Kalguksu yang buruk dapat meninggalkan rasa hambar di mulut Anda . Tapi kalguksu baik akan mengirim Anda ke surga . Meskipun sebagian besar tempat kalguksu memberi tambahkan jamur , iris labu dan bahan-bahan lain untuk bahan dasar mie dan kaldu . Tetapi jika Anda ingin memakannya dalam bentuk yang paling enak, caranya dengan membiarkan kalguksu dalam keadaan polos . Jika kuah kaldunya sudah baik maka kalguksu itu sendiri sudahlah sempurna. Galbi “Galbi” yang berarti juga “rib” terbuat dari daging babi. Berbentuk seperti lembaran dagin tebal yang diasinkan campuran kecap , bawang putih cincang, dan gula lalu dipanggang di atas api suhu api yang tepat. Tentu saja , daging sapi digunakan untuk membuat sup disebut galbitang dan dikukus disebut juga galbijjim . Tapi makanan ini , sebenarnya lezat sering terlupakan oleh orang-orang ketika mereka mengingat tentang Kalbi . Japchae Japchae adalah jenis lauk dari mie sohun , daging babi , dan berbagai macam sayuran tumis kecap , yang biasanya muncul di pesta dan acara besar lainnya . Tidak ada aturan yang pasti bagaimana Anda harus mengikuti saat meletakkan di sayuran pada Japchae , tetapi kebanyakan resep tidak jauh dari bahan standar jamur , wortel , bayam , bawang , dan daun bawang dan taburi daging . Naengmyeon (Mie Soba Dingin) Di Korea , orang-orang menunggu musim panas untuk makan naengmyeon setiap minggunya saat cuaca amatlah panas . Mie Soba dingin yang besar sebagai pilihan makan siang ringan atau setelah BBQ Korea, sebagai cara untuk menurunkan rasa asin dari daging BBQ. Mul naengmyeon terdiri dari mie soba dengan kaldu daging atau kimchi , atasnya dengan irisan lobak ,timun , dan telur , dan dibumbui dengan cuka dan mustard Korea . “Bibim naengmyeon” umumnya mengandung bahan yang sama , tapi tanpa kaldu . Mie didalam saus merah yang terbuat dari pasta cabai . Mudfish Soup Sup pedas ini lebih mirip dengan makanan rebusan . Makanan ini di tumbuk dan direbus sampai titik semua campur menjadi satu . Chueotang adalah nama untuk mudfish ( ikan lumpur) air tawar yang merupakan bahan utama dalam hidangan ini . Ciri khas dari sup ini adalah texture dari mudfish dan sayuran yang terolah menjadi satu dengan tambahan: kecambah kacang hijau , kering lobak hijau , ubi jalar batang , dan daun kubis tips dengan bagian luar halus . Jjajangmyeon (Mie Saus Hitam) Awalnya merupakan hidangan dari negri Cina , Korea telah mengadaptasi mienya dan menciptakan dengan texture lebih tebal , lebih enak yang nyaris menyerupai pendahulunya China . Jangan menganggap remeh dan mengatakan bahwa makanan ini bukan bukan termasuk dari makanan utama Korea . Kebanyakan orang Korea sering mengkonsumsi dan bahkan memiliki toko pesan antar jajangmyeon favorit mereka di speed dial atau setidaknya jjajangmyeon merupakan menu “takeaway” yang tertempel di kulkas mereka . Chimaek (Beer & Ayam) Chimaek , singkatan dari ” ayam dan bir ” sebenarnya bukan hidangan , tetapi sebuah kombinasi . Pasangan yang mulia ini memiliki dua makanan umum yang sering ditemukan : ayam goreng dan bir Ayam atau bir itu sendiri adalah sesuatu yang luar biasa . Tapi setelah Anda menempatkan mereka bersama-sama , mata Anda akan melebar dan mulut Anda menjadi lebih berselar . Kombinasi ini memanglah lezat saat bersama-sama . BudaeJjigae (Hotpot Rebus Tentara) Ini adalah rebusan dari campuran beberapa makanan seperti sosis , Spam , keju Amerika , mie instan , tteok , dan berbagai macam sayuran saat masa Perang Korea dulu. Karena daging makanan langka saat itu , ditemukan pengganti kreatif dalam makanan surplus dari pangkalan militer Amerika ditempatkan di Seoul , maka terbentuklah nama dari “R . Meskipun hari ini daging mudah ditemukan , budae jjigae tanpa Spam sama sekali tidak terbayangkan . Samgyetang Korea punya pepatah seperti ini , ” melawan panas dengan panas . ” Yang artinya Korea suka makan panas pada hari-hari terpanas di musim panas. Ciri khas dari hidangan ini adalah Sup dengan ayam di isi dengan nasi ketan dalam keadaan hangat . Dengan campuran dari ginseng dan daun-daun , menciptakan rasa aromatik – rasa yang membuat dagingnya lembut. Gopchang Gopchang adalah usus kecil dari babi atau sapi , yang dicincang menjadi beberapa bagian bulat dan dimasak menjadi sup , tumis – goreng atau panggang . Gopchang panggang adalah makanan penting dari budaya barbekyu Korea. Rasa kenyal yang pas membuatnya lebih meriah daripada samgyeopsal , meskipun itu adalah makanan umum. Dan seperti kebanyakan pekerja kantor di Korea, makanan ini lebih enak saat di nikmati bersama Soju . Bibimbap. Ini adalah semangkuk penuh kelezatan saat dicampur bersama-sama. Merupakan campuran sayuran , nasi, daging sapi , dan telur , dengan minyak wijen dan sesendok sambal terasi Korea sebagai bumbunya . Mungkin Raja-raja Korea dahulu akan terkejut betapa hidangan kerajaan telah menjadi begitu mendarah daging ke masyarakat besar . Mungkin Anda juga akan terkejut dengan bagaimana murah dan muidahnya kita bisa melahap makan siang kita dengan hidangan ini. Gimbap Proses pembuatan Gimbap menyerupai motor . The Gimbap selesai sering terlihat terlalu cantik juga makan , tapi tidak memakan waktu lama untuk melahap hidangan ini. Sayuran tumis , daging sapi , acar lobak manis , dan nasi , digulung dan ketat dibungkus selembar bejana rumput laut , dan kemudian diiris ke dalam lingkaran seukuran gigitanmulut Anda . Mungkin tidak tampak banyak tapi merupakan camilan sempurna . Gamjatang Restoran Gamjatang bukan 24 jam , di Korea orang-orang cenderung mendambakan rebusan ini di jam awal pagi hari . Anda mencobanya dibandingkan pergi ke Mcdonald. Hidangan ini dikemas dengan kentang , daun bawang , bubuk biji perilla , dan potongan-potongan daging babi yang dimasak dalam kaldu tulang babi . Daya tarik rebusan ini terletak pada rasa biji perilla , yang rasanya lebih kuat daripada rasa daging yang ada di dalamnya. Bossam Seperti seperti banyak hidangan daging Korea lainnya , Bossam adalah hidangan daging babi kukus. Ciri khas dan daya tarik untuk hidangan ini adalah daging babi kukus diiris ke dalam kotak, Anda dapat membungkus dengan daun selada , perilla , atau kimchi , dan memulaskan dengan saus . Ada dua pilihan saus tradisional : Ssamjang , terbuat dari pasta cabai dan pasta kedelai , atau saeujeot , saus merah muda benar-benar asin yang terbuat dari udang. Memakanannya dengan cara dibungkus dan di celup ke saus satu-satunya cara untuk makan hidangan dengan maksimal . Jangan lupa untuk menjaga kantong Anda saat mencoba hidangan-hidangan ini. Dompet Anda mungkin akan kosong tetapi perut Anda akan sangat kenyang . Selama Anda berani , setiap makanan di daftar ini memiliki sesuatu yang baru menunggu untuk Anda nikmati. Jadi ini adalah daftar 15 makanan umuㅡ orang Korea yang dapat temukan dengan mudah untuk di nikmati. SUMBER
  12. Sebelumnya, saya sudah merekomendasikan aneka ski resort yang bisa dikunjungi saat wisata musim dingin di Korea Selatan. Namun saya rasa nggak semua orang suka jatuh berdebum-debum di atas salju (dan sayang juga kan kalau pergi ke ski resort hanya untuk bikin boneka salju). Jadi, bagi yang nggak tertarik untuk main salju, nggak perlu khawatir. Masih banyak kok tempat seru lain yang bisa dikunjungi saat musim dingin di Korea Selatan. Sesuai dengan rekomendasi aktifitas musim dingin yang saya tulis disini, kali ini saya ingin mengajak teman-teman untuk wisata spa dan pemandian air panas. Ya, wisata ke pemandian air panas (dalam istilah Jepangnya adalah onsen) termasuk salah satu aktifitas favorit di musim dingin lho, apalagi jika sebelumnya sudah berdingin ria di area bersalju. Yang membuat wisata pemandian air panas dan spa ini menarik, karena lokasinya yang mudah ditemukan di berbagai provinsi, serta karena banyaknya tipe pemandian yang bisa dipilih sesuai dengan keinginan mulai dari pemandian air panas outdoor maupun indoor, pemandian berkonsep spa resort maupun water park, dan lain-lain. Berhubung spa dan pemandian air panas di Indonesia juga nggak kalah banyaknya, yang akan saya rekomendasikan disini hanyalah pemandian air panas yang betul-betul populer untuk wisatawan asing. Mayoritas bertipe pemandian outdoor, alias pemandian di ruang terbuka. Maksudnya, jenis pemandian air panas yang betul-betul berada di luar ruangan sehingga wisatawan bisa berendam air panas sambil menikmati pemandangan sekitarnya. Seru kan kalau sambil berendam sekaligus menikmati salju? Berikut beberapa pemandian air panas favorit, yang menariknya, tak semua berada jauh di tempat terpencil. Misalnya saja Paradise Hotel di Busan yang berada tepat di pantai Haeundae. Di lantai 4 hotel ini terdapat 5 kolam air panas bersuhu 40-44 derajat Celcius. Karena letaknya yang ada di ketinggian, sambil berendam wisatawan bisa menikmati pemandangan ke arah lautan. Provinsi Gyeongsangnam-do juga memiliki sebuah kolam air panas terbuka, yaitu Bugok Hot Spring di Changnyeong, yang konon memiliki air dengan suhu terpanas se-Korea Selatan. Nggak main-main, suhunya mencapai 78 derajat Celcius lho! Foto 01: (a-b.) Suasana kamar di Paradise Hotel [foto: matt @ PEK/flickr], (c-d.) Suasana dari Paradise Hotel [foto: Matt @ PEK/flickr, Junho Jung/wikimedia] Spa terbuka lainnya terdapat di provinsi Chungcheongnam-do. Salah satu yang terpopuler adalah Resom Ocean Castle, spa pertama di Korea Selatan yang mengadopsi konsep resort spa lautan. Jadi selain berendam di air panas, wisatawan bisa sekaligus menikmati sunset dan suasana ala resort. Tempat favorit lainnya adalah Onyang Hot Spring di Asan. Tempat ini konon rutin dikunjungi oleh keluarga kerajaan sejak 1300 tahun yang lalu karena airnya memiliki banyak khasiat untuk kesehatan. Ada 120 hotel dan motel di area ini, jadi cocok banget dikunjungi bagi yang memang niat untuk wisata pemandian air panas. Paradise Spa Dogo yang juga terdapat di Asan juga menarik untuk dikunjungi karena tak hanya memiliki kolam pemandian air panas, namun juga memiliki beberapa program bertema air seperti aqua yoga, aqua dance, aqua stretching, dan lain-lain. Provinsi Gangwon-do juga memiliki beberapa tempat pemandian air panas. Yang pertama saya sebut adalah Cheoksan Hot Spring di Sokcho. Tempat ini memiliki air panas yang tak hanya lembut di kulit, namun bermanfaat untuk menyembuhkan berbagai penyakit mulai dari kelelahan hingga penyakit mata. Tempat lainnya adalah Samcheok Hot Spring Hotel yang ada di Samcheok-si. Beralih ke provinsi Gyeongsangbuk-do, ada Deokgu Hot Spring di Uljin yang memiliki air panas bersuhu 41 derajat celcius. Airnya juga dipercaya memiliki aneka khasiat untuk kesehatan, dan yang paling menyenangkan, tempat ini memiliki pemandian air panas outdoor dengan pemandangan ke arah lembah (karena lokasinya yang berada di gunung). Selain Deokgu Hot Spring, Sail Spa Land di Yeongcheon-si provinsi Gyeongsangbuk-do yang juga memiliki pemandian air panas berkonsep ruang terbuka. Selain tempat-tempat di atas, masih ada beberapa tempat keren lainnya seperti Sanbangsan Mountain Tansan Hot Springs di yang cukup populer di pulau Jeju. Di provinsi Chungcheongbuk-do juga ada Suanbo Hot Spring di Chungju yang menawarkan sumber air panas alami bersuhu 53 derajat Celcius. Dan di Daejeon ada Yuseong Hot Spring yang juga rutin dikunjungi oleh keluarga kerajaan sejak jaman pemerintahan raja Taejo (1392-1398) dari Dinasti Joseon. Ingin berendam di tempat yang berbeda dari tempat-tempat di atas? Main saja ke aneka water parks yang sekaligus memiliki pemandian air panas. Salah satu water park terpopuler adalah Seorak Waterpia (yang pernah saya sebut disini dan disini), sebuah water theme park yang dilengkapi dengan fasilitas spa dan kolam air panas alami yang baik untuk kulit. Seorak Waterpia ini lumayan menarik lho, jadi kapan-kapan saya tulis lebih detail lagi. Beberapa water park lain sebetulnya sudah pernah saya tulis disini, seperti Caribbean Bay di Yongin dan Termeden di Icheon, keduanya di provinsi Gyeongi-do; dan Ocean World Vivaldi Park di Hongcheon, provinsi Gangwon-do. Jadi saya nggak akan panjang lebar menulis tentang aneka water park tersebut. Foto 02 (a-d.): Seorak Waterpia [foto: Dushan and Miae/flickr] Demikian kurang lebih aneka tempat berendam yang menarik untuk dikunjungi saat musim dingin tiba. Jika tempat rekomendasinya masih kurang, coba lihat lagi aneka festival di bulan Desember, Januari dan Februari, serta aneka sunrise festival. Tempat dimana festival tersebut berlangsung rata-rata merupakan tempat yang populer dikunjungi saat musim dingin tiba. Jadi jangan hanya main ke berbagai festivalnya, jelajahi juga daerah di sekitar lokasi festival tersebut ya. *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca juga: Winter in Korea: Apa, Kenapa, dan Bagaimana Winter in Korea: Kalender Festival Desember Winter in Korea: Sunrise Festival Winter in Korea: Kalender Festival Januari + Februari Winter in Korea, Saatnya Main Salju! Winter in Korea dan Serunya Wisata Hot Spring Winter in Korea, Kulineran Yuk!
  13. Lain Hanbok (pernah dibahas disini), lain lagi Hanok. Kalau Hanbok itu pakaian tradisional Korea, Hanok adalah rumah tradisional masyarakat Korea. Semacam rumat adat gitu kali ya. Sesuai namanya, rumah tradisional ini terbuat dari kayu., dan atapnya terbuat dari genteng. Bahan2 material untuk membangun Hanok berasal dari alam, seperti balok kayu, dan konstruksi blok batu. Jendela dan pintu terbuat dari kertas yang juga dibingkai kayu. Sumber Gambar Hanok dirancang dapat menyejukkan isi rumah ketika musim panas dan dapat menghangatkan isi rumah ketika musim dingin. Yaitu dengan cara mengalirkan panas dari dapur ke seluruh ruangan di musim dingin. Cara menyejukkan rumah ketika musim panas? Tinggal buka pintu dan jendela rumah lebar2. Bagi jalan2ers yang penasaran ingin merasakan bagaimana tinggal di dalam Hanok, nanti ketika jalan2 ke Korea, menginaplah ke Hanok Homestay yang terletak di Distrik Jongno-gu. Homestay ini terbuka sepanjang tahun, jadi jalan2ers bisa pilih mau merasakan sejuknya Hanok di musim panas atau hangatnya Hanok di musim dingin. Ada yang sudah booking? :)
  14. Sinchon terletak di bagian utara Kota Seoul dan merupakan rumah bagi beberapa universitas besar seperti Yonsei , Sogang dan Ewha . Karena itu Sinchon dianggap sebagai tempat nongkrong untuk anak-anak . Anda tidak akan kesulitan mencari makanan karena ada di setiap sisi jalannya. Dengan pilihan yang berlimpah, yang ada adalah memilih makan yang tepat dengan selera Anda . Ada banyak restoran daging ,dessert kafe , kafe , pub , makanan jalanan. Jujur akan sulit untuk memilih apa yang akan di santap untuk makan malam karena ada terlalu banyak untuk memilih! Bok Sung Gak “Bok sung Gak” adalah restoran Cina dapat Anda temukan di Sinchon. Tempat ini adalah patut untuk dicoba dikarenakan berbagai hidangan di menu restoran ini . Memiliki lebih dari 40 jenis hidangan mie dan nasi bagi Anda untuk berbagi ( atau tidak ) . Hidangan yang paling populer adalah Jajang Myeon ( mie dengan saus hitam ) dan Tang Soo Yook ( daging babi goreng dengan manis n ‘ saus asam ) . Jika Anda belum pernah mencoba ini sebelumnya, Anda harus mencobanya dan tempat ini adalah tempat yang cocok . Meskipun sebagian besar restoran Cina tidak melayani pesan antar, sebaliknya , ia menyediakan makanan berkualitas tinggi dengan suasana yang ramah . Bok sung gak punya banyak tempat tetapi tentunya banyak orang yang datang. Jika Anda pergi ke Bok sung gak pada akhir pekan, Anda mungkin perlu menunggu karena banyaknya tamu. Harga untuk hidangan : hidangan Mie / Rice ₩ 4.000 untuk 7,000won dan hidangan Aneka adalah 15.000 ₩ . Untuk sampai di sana , Dari exit 3 stasiun Sinchon ,berjalan lurus menuju Paris Baguette . Ambil backroad, dari sini dan terus berjalan sampai Anda melihat Sauna . Bok sung gak tepat di samping gedung ini . Sodojeok Mungkin ini adalah restoran daging sapi terbaik di Sinchon . Tempat ini sebuah restoran sederhana dan tidak terlihat mewah . Tetapi, Sodojeok terkenal untuk melayani daging sapi kualitas baik dengan harga yang layak . Saus dan salad dihidangkan juga dengan dagingnya. Jika Anda ingin mencicipi berbagai bagian daging sapi ,set menu akan menjadi langkah yang cerdas . Meskipun yang cukup populer restoran , ukuran sebenarnya dari tempat ini terbilang kecil . Oleh karena itu tergantung pada jam Anda pergi ,mungkin anda harus menungu pada antrian sebentar saat datang . Terutama pada akhir pekan dan jam makan malam yang cukup sibuk . Berikut Menunya: Set A/B (2 people) sekitar 31,000won Galbisal (rib tanpa tulang) 10,000 Chadolbaegi (potongan tipis brisket) 10,000 Anchangsal (steak sapi) 13,000 Kot Galbisal (rib tanpa tulang) 13,000 Untuk sampai ke sini , Turun di Sinchon Station dan keluar dari exit 3. Jalan lurus ke arah Yonsei sampai Anda melihat sebuah gereja besar , Belok kanan di depan gereja ke jalan kecil dan berjalan untuk 1 blok . Sodojeok ada di sebelah kanan Anda . Maetdol Soondubu Jika Anda ingin sup tahu yang besar , maka tempat ini harus di dalam list Anda . Maetdol Soondubu memiliki berbagai macam Sup tofu . Ada seperti sup tahu laut , sup tahu daging sapi , sup tahu daging babi , sup tahu dumpling , sup tahu kimchi , sup tahu Oyster dan sup tahu kepiting . Hidangan di sajikan dalam panci batu panas ( hot stone pot) untuk menjaga kehangatan sup saat di nikmati . Jangan lupa untuk memecahkan telur mentah dan masukan ke dalam sup Anda . Anda juga dapat nasi saat memesan sup tofu jenis apapun . Pastikan untuk memilih tingkat pedas yang sesuai dengan batasan Anda . Jangan takut, Anda juga bisa memesan sup tofu yang tidak pedas jika Anda bukan pemakan makanan pedas. Pada menu ada juga babi pedas , Panggang macherel , deokgalbi , naengmyeon Dan galbijjim pedas . Menjadi tempat ini cukuplah mudah karena dekat denganU – plex . Anda akan melihat banyaknya orang di tempat ini . Oh , di tambah lagi tempat ini buka 24/7. Berikut List Menu: Tofu soup 7,000 – 8,000won Tofu soup and spicy pork 10,900won Tofu soup and deokgalbi 10,900won Tofu soup and Grilled macherel 10,900won Ada jalan yang lebih baik untuk sampai ke tempat ini, keluar melalu exit 1 berjalan sampai melewati Café Natuur, belok ke kanan dan berjalan terus sampai 2-3 blok, tempat ini akan ada temukan di sisi kiri Anda. Hwangso Gopchang Tempat ini merupakan tempat yang terkenal dan sudah ada selama lebih 60 tahun. Gopchang adalah instentin panggang baik sapi atau babi , dan tempat-tempat ini menyajikan beberapa bagian dari instentines seperti gopchang ( usus halus ) , Daechang ( usus besar ) , Makchang , Yang dan Beoljipui . Setiap bagian adalah unik berbeda dalam rasa . Daechang lembut dan memiliki tekstur krim sementara Gopchang kenyal dan sedikit lebih keras . Harga sedikit mahal, tetapi sangat segar dan lezat . Tidak ada salahnya untuk di coba jika Anda berani! Berikut daftar menunya: Gopchang 12,000won Daechang 12,000won Makchang 15,000won Side menu: Nasi goreng 2,000won Jamur 2,000won Untuk sampai ke sana , Keluarlah dari pintu keluar 2 di stasiun kereta bawah tanah dan langsung sekitar 150 meter . Belok kiri di toko ” T-World” ( SKT toko telepon ) dan berjalan lurus selama 3 menit . Anda akan melihat restoran terletak di sebelah kiri . Baobab Story Jika Anda akan ketagihan Ddeokbokki dan makanan prasmanan pada saat yang sama , maka ini adalah tempat yang tepat untuk Anda . Porsi makanan di mulai dengan harga ₩ 5900 . Kita semua tahu bahwa Ddeokbokki adalah jajanan populer . Di Baobak Story, Anda dapat menikmati makanan ringan ini sebagai makanan . Ada 27 jenis bahan dan 6 saus untuk Anda untuk sampel dan camilan . Anda bisa mendapatkan 2 jenis kue beras , telur , odeng , beberapa makanan goreng , mie dan berbagai sayuran . Bahkan nasi gorengyang tersisa dapat Anda nikmati dengan saus , kimchi dan rumput laut. Bahkan ada es krim dan kue untuk hidangan penutup !? Apakah Anda masih belum yakin ? Berikut Daftar Menunya: Ddeokbokki buffet 5,900won Menu Lainnya: Keju Mozarella 2,000won Seafood 2,000won Chadolbaegi (beef brisket) 3,000won Drinks 1,000 – 1,5000won Beer 3,500 – 4,000won Untuk sampai ke sana , keluar dari exit no.2 dan seperti arah untuk Hwangso Gopchang , ikuti jalan sampai Anda mendapatkan ke toko telepon ” T-World” dan kemudian ambil kiri dan berjalan 3 blok . Baobab Story ada di sebelah kiri Anda . Ini hanyalah beberapa saran untuk apa yang dapat Anda mencoba setiap kali Anda datang ke Sinchon. Tentunya karena banyaknya pilihan seperti makanan ditawarkan di Sinchon , wajar jika Anda bisa tersesat saatndi jalan menuju satu restoran ini . Sinchon daerah yang cukup ramai, cobalah untuk tidak bingung dan kehilangan arah Anda . Jika Anda memiliki saran tempat makan lainnya di Sinchon , pastikan untuk berbagi .Banyaknya restoran baru yang terus naik dan turun. Pastikan untuk mengambil gambar dari perjalanan Anda saat ke tempat-tempat ini dan meng-upload ke mereka untuk media sosial dan tag kami kimchee guesthouse (@kimcheekorea). Jangan lupa untuk membawa payung dikarenakan cuaca yang tidak mudah di tebak. Dan juga menurunkan semua makanan yang lezat dengan beberapa Soju atau makgeolli SUMBER.
  15. Selain Seoul , Busan adalah kota kedua terbesar di Korea yang ada di pikiran ketika merencanakan liburan ke Korea Selatan. Busan adalah tuan rumah Asian Games 2002 dan salah satu host untuk Piala Dunia FIFA 2002 . Jika Anda tidak tahu , pantai terbesar Korea , Haeundae terletak di Busan dan rumah untuk department store terbesar di dunia , Shinsegae Centum City. Hal ini membuat Busan terdengar seperti yang Ibukota Korea dibandingkan Seoul kan? Saya sudah selesai memperkenalkan Busan dan di sini adalah beberapa festival yang dapat Anda temukan jika Anda berada di Busan selama musim panas ini! Busan International Magic Festival Busan International Magic Festival akan diselenggarakan dari 4 Agustus – 7 Agustus, dan dikenal sebagai festival sihir terbesar di Asia. Festival ini akan berlangsung di pantai paling terkenal di Busan, Pantai Haeundae dan juga di Busan Citizen Hall. Diselenggarakan di Teater Haneulyeon, akan ada upacara pembukaan serta kontes magis untuk memberikan festival sedikit kegembiraan. Tahun ini, akan ada sekitar 100 “magician” dari seluruh dunia dijadwalkan untuk tampil di festival. Ada juga pertunjukan yang disebut “Project Performance” yang terdiri dari 4 kategori: Luxury Close-Up Show: Merasakan pesona para penyihir dengan acara close-up terbaik. Magic Concert: Terpikat oleh ilusionis terbaik Korea Choi Hyeong-Bae akan melakukan selama 50 menit dalam pertunjukan sihir bertema konser. Story Telling Magic: Merasakan emosi yang berbeda dari para magician di pertunjukan dengan gaya musikal. Standing Talk Magic Show: Nikmati acara bersuasana meriah & berwarna-warni dari magician. Transportasi: Pantai Haeundae (Upacara Pembukaan) Haeundae Station (Busan Subway Jalur 2), Exit 3 atau 5. 10 menit berjalan kaki dari stasiun. Busan Cinema Center (Main Events) Centum City Station (Busan Subway Jalur 2), Exit 6. Pergi 270m lurus dan belok kiri ke Centum 5-ro . Lanjutkan 250 m, sampai Anda melihat Busan Cinema Pusat di sebelah kanan 2. Busan Sea Festival “Busan Sea Festival“pertama kali diadakan pada tahun 1996 sebagai jalan untuk mempromosikan Busan sebagai kota pelabuhan yang indah. Festival ini dimulai dari tanggal1- 8 Agustus. Akan berlangsung di Pantai Haeundae, Gwangalli Beach, Songdo Beach, Pantai Dadaepo, Songjeong Beach, serta tempat-tempat lain. Busan Sea Festival menawarkan berbagai acara budaya dan banyak acara special lainnya. Karena festival ini adalah festival laut umum pertama Korea, penyelenggara telah mengatur banyak program menarik seperti pertunjukan budaya, Konser Musik, Malam Salsa, Malam Tango, dan beberapa acara khusus lainnya, bersama dengan upacara pembukaan tidak boleh di lewatkan. Dengan total 6 pantai memegang acara asing-masing, mereka semua menyediakan program yang berbeda dan pertunjukan untuk segala usia. Bahkan ada juga acra Marine Sports untuk penyandang cacat. Jangan lupa untuk datang! Transportasi: Kereta bawah tanah (Subway) Haeundae Station (Busan Subway Jalur 2), Exit 3 atau 5. – Berjalan langsung dari pintu keluar sekitar 500 m untuk tiba di Pantai Haeundae. Bus: – Dari Busan Station, naik bus 139, 140, 239, 240 atau 302 ke Haeundae. – Dari Busan Aiport, mengambil Bandara Bus (KAL Limousine Bus) ke Haeundae. – Dari Sasang Terminal, mengambil 31 Kota Bus atau 31-1 bus ke Haeundae SUMBER
  16. kimcheeGH

    Sisi Tenang dari Hongdae, Yeonnam-dong

    Saat Anda mendengar kata “Hongdae” pasti yang terlintas di pikiran Anda adalah tempat untuk “party”, minum, dan klub malam dengan suasana yang ramai. Namun di balik itu semua ada satu sisi Hongdae yang mungkin Anda tidak ketahui. Tempat ini bernama “Yeonnam-dong” yang bisa di bilang area yang cukup tenang dari Hongdae. Penduduk lokal yang majoritas adalah Artist, membuat Yeonnamdong menjadi salah satu daerah perpaduan realitas dan imajinasi. Ada banyak toko unik dan kafe independen di Yeonnamdong yang tentunya akan menarik perhatian Anda. Jadi jangan lupa kunjungi Yeonnam-dong saat Anda ingin lari sejenak dari kehidupan Hongdae yang sibuk. Café General Doctor (제너럴닥터): Tempat ini merupakan kafe dan klinik yang menjadi satu. Terdengar unik dan aneh bukan? Tetapi 2 dokter yang mengoperasikan tempat ini memberikan perawatan sambil Anda menikmati kopi di atmosphere yang tenang. Anda di anjurkan untuk membuat reservasi sebelum datang. Di tempat ini Anda bisa dengan tenang belajar, hang out, atau bermain dengan kucing-kucing yang ada. Anda bisa mencoba kue keju yang di buat oleh para pemilik langsung. Harga untuk kopinya sekitar 4,300 won dan kue 3,500 won. Soi Yeonnam (소이연남): Tempat ini merupakan restoran masakan Thailand di Yeonnam-dong. Menu andalannya adalah mie kuah daging sap, sup dagin sapi dengan nasi, dan spring roll. Tempatnya sangat nyaman hanya ada 8 meja di dalamnya. Tempat ini cukup populer, sehingga antrian untuk makan di tempat ini terbilang panjang. Restoran tutup dari 15.30-17.40 untuk jam istirahat. Sup daging sapinya berkisar 7,500 won, sup dagin sapi dengan nasinya 8,000 won dan spring roll nya 11,000 won. Semua menu di sini patut Anda coba dan harganya pun setimpal dengan rasanya yang lezat. Himeji (히메지): Restauran Jepang ini patut Anda coba saat berada di Yeonnam-dong. Nasi Kare jepang dan Kare Udon nya terbilang lezat. Harga untuk menu yang ada pun berkisaran dari 5,000won -5,500 won. Jika Anda ingin pengalaman sederahana menyantap hidangan ala Jepang , Himeji adalah pilihan yang cocok. Tempat nya cukup kecil dengan meja bar dan 3 meja saja, seperti layaknya restaurant yang ada di Jepang. Isim (이심): Isim adalah kafe kecil di Yeonnam-dong yang populer untuk “Turkish Coffee”. Suasana tempat ini sangatlah tenang. Kafenya berlokasi di dari keramaian jalan utama. Kopinya merupakan “hand drip coffee” yang di buat langsung sehingga saat di sajikan kepada Anda masih dalam keadaan panas tentunya. Harga secangkir kopinya 4,000 won dan untuk “hand drip coffee” 4,000 won juga. Coyote Saloon (코요테 살론): Bar dengan Pizza atau kita sebut pizza bar? Gastro Pub ala America ini tempat yang cukup di rekomendasikan di Yeonnam-dong. Anda bisa menyantap pizza di sini bersama teman /pacar Anda di temani suasana yang sangat nyaman. Menu andalannya ada salad anggur berkisar 14,000 won , untuk pizza 17,000 won dan minuman mojitonya 9,500 won. Saladnya adalah menu populer dari tempat ini di tambah dengan keju lembut di dalamnya. Coffee Libre (커피 리브레): Kafe ini cukup populer di Yeonnam-dong. Populer juga untuk interior yang terinspirasi dari Penggulat Meksiko. Tempatnya kecil namun sangat ramai juga untuk “take out coffee”. Tidak ada meja dan kursi di kafe ini. Amerikano adalah menum premium yang di tawarkan dari Libre. Harga untuk secangkir kopi sekitar 4,000 won dan untuk cokelat panasnya 6,000 won. Kata “libre” bisa Anda lihat di cangkir kopinya dan ada banyak karya seni yang bagus menghiasi tempat ini. Bread Lab (브레드랩): Toko roti yang memiliki nama di Yeonnam-dong. Mereka memiliki jenis roti dari ciabatta dan baguettes. Harganya cukup terjangkau dengan banyaknya kursi untuk Anda menikmati roti dan minum di sini. Ada 2 ruangan dan teras yang di gunakan sebagai area untuk duduk. Menu minumannya juga beragam dari kopi, teh, dan jus. Ada juga pastry dengan rasa green tea yang cukup populer. Hargan roti berkisaran dari 1,800-2,500 ++. Pinokio Bookshop (책상 피노키오): Toko buku Indi kecil dan menjual buku bergambar. Bukunya tidak hanya dalam bahasa korea tetapi ada dalam beberapa bahasa seperti bahasa Inggris dan Jepang. Tempatnya terbilang artistik . Tidak hanya buku untuk anak-anak tetapi untuk orang dewasa juga. Tidak ada salahnya mengunjungi tempat ini saat Anda berada Yeonnam-dong. Hyang Mi (향미): Restauran Taiwan yang terkenal untuk daging babi katsu , mie uyuktang dan menbosha. Menu menboshanya mungkin akan menarik perhatian Anda. Menbosha adalah sadwich udang goreng yang bisa Anda temukan di restaurant Chinese. Hyang mi berlokasi dengan restaurant Chinese lainnya. Harga menunya untuk mie Uyuktang 7,000 won, daging babi katsu 6,000 won dan menbosha 30,000 won. HaHa (하하): HaHa bisa di bilang tempat favorit untuk masyarakat lokal dan sekitar. Mandu dan kajibokkeum (가지볶음) dengan rasa renyah yang tepat adalah menu andalan dari HaHa. Harga mandunya 6,000 /porsi . Jangan lupa dengan tambahan terong nya. Something Out (썸딩아웃): Kafe dengan susana berkemah ini menjual juga peralatan kemah untuk Anda. Ada juga barang-barang yang cukup fancy seperti pakaian, tokoh figur, dan lain-lain. Kafe ini tutup setiap akhir pekan di minggu ke2 dan ke-4 setiap bulannya. Cycle de leau (씨클드로): Toko yang menjual berbagai jenis kaktus di lantai basementnya. Ukuran dan bentuknya pun bervariasi. Mulai dari yang sekecil jari Anda sampai yang seukuran tinggi orang dewasa. Harganya berkisaran dari 10,000 won~. Be New (비뉴): Be new adalah toko sabun batang. Kata 비뉴 terdengar seperti “Be new” dalam bahasa inggris. Ada banyak jenis sabun yang di jual di tempat ini, dari “goat milk”, charcoal, dan lain lain. Lilin aroma terapi pun juga di jual. Dari aroma bunga wisteria sampai “musk” . Be New juga menghadirkan kelas bagi Anda yang ingin tahu bagaimana cara membuat sabun batangan. Untuk informasi lebih lanjut lihat websitenya di www.benew.co.kr Tempat-tempat dari postingan ini hanya sebagian kecil dari Yeonnam-dong. Ada banyak tempat-tempat lain yang mungkin belum pernah di ketahui banyak orang, jadi jangan lupa untuk membuka mata Anda selama berjalan-jalan di Yeonnam dong. SUMBER
  17. kimcheeGH

    Festival Ayam & Beer Daegu (Chi-Maek)

    Apakah Anda tahu apa Chi – maek itu ? Chi – maek secara harfiah berarti ayam dan bir ( maekju ) dan itu menjadi mengejutkan populer setelah debutnya dalam drama ” You Who Came from the Stars” yang dibintangi Jun Ji – Hyun dan Kim Soo – Hyun . Korea telah menikmati chi – maek dari bertahun-tahun yang lalu , namun berkat drama , menjadi internasional dikenal dunia . Festival Ayam dan Beer di Daegu bisa dikatakan salah satu yang terbesar yang ada di Korea . Tahun ini , festival ini akan diselenggarakan dari 27 Juli-31 Juli . Apa yang berbeda dari festival lalu-lalu adalah ,”craft beer”akan diizinkan untuk dijual ! Di festival sebelumnya , hanya bir kaleng terjual selama acara berlangsung , namun demikian , tidak pernah gagal untuk menarik lebih dari setengah juta pengunjung setiap tahun . Berdasarkan catatan dari tahun lalu , dilaporkan bahwa lebih dari 800.000 pengunjung berpartisipasi dalam festival sementara penyelenggara mengharapkan lebih dari satu juta pengunjung tahun ini . Daegu Walikota Kwon Young Jin menyatakan bahwa , amandemen peraturan dan memungkinkan bir untuk menjual “craft beer” adalah untuk meniru”Oktoberfest”di German dan untuk mempromosikan kota Daegu. Tidak hanya i ayam dan bir , festival tahun ini akan mencakup festival musik dan festival budaya industri , daripada menghabiskan waktu hanya makan , memberikan suasana keselurahan festival yang lebih seru. Beriku beberapa program acara yang akan ada selama festival berlangsung: – Export consulting with invited big buyers, chicken brand promotion hall – Daegu chicken history hall – Let’s have chicken & beer time together – Pertunjukan Multimedia dengan “lighting and laser” / Big Show (hallyu music theme) – Berbagai Jenis kompetisi (chicken sauce, craftbeer, and cocktail) – Live talk show – Movie on a mat – Baseball game cheering – Summer Water Road – Pesta Kolam “Cool Summer Night” Transportation: Bus – Ambil bus menuju Terminal Express Barat Daegu di Terminal Bus Express Seoul. – Dari terminal bus , menyeberang jalan dan berjalan daya bersama Seodaegu – ro Jalan (서대구로 ) untuk sekitar 230 meter . Mengambil bus 3-1 ( menuju selatan ) di halte Seodaegu Sekolah Dasar ( 서대구 초등학교 입구 정류장 ) . – Naiklah sampai melewati 9 perhentian dan turun di halte bus Perpustakaan Duryu ( 두류 도서관 앞 정류장 ) . Terus berjalan sedikit lebih jauh ke persimpangan dan berbelok ke kanan . Festival tempat akan berada dalam pandangan Anda. – Dari Daegu , mengambil Blue Bus 653 , 652 , 503 dan Bus 3-1 , 3
  18. Tidak diragukan lagi sudah musim panas di Korea . Meskipun orang biasanya mengunjungi ke pantai untuk mendinginkan diri mereka sendiri selama musim panas , ada begitu banyak lagi yang ditawarkan Korea kepada pengunjung jika i di musim ini. Berikut adalah beberapa festival musim panas yang terkenal yang Anda bisa temukan di Korea , yang saya pikir Anda harus coba lihat. 1.Festival Lumpur Boreyong (July) Festival Lumpur Boreyong adalah salah satu festival terbesar dan juga terkenal di Korea , mungkin di dunia . Festival ini tidak pernah gagal untuk menarik jumlah terbesar pengunjung lokal dan internasional . Selama festival, tidak hanya orang datang ke sini untuk bersenang-senang , pengunjung dari luar negeri berduyun-duyun ke daerah ini untuk juga menikmati keuntungan dari lumpur Boryeong. Selama periode ini , pengunjung dapat bergulat , meluncur di lumpur dan bahkan berenang di kolam renang lumpur . Bagi mereka yang merasa hiper energik dapat mencoba kursus pelatihan kelautan lumpur , sementara mereka yang mencari sesuatu hanya untuk bersantai mungkin pergi untuk zona lumpur pijat . Di malam hari , ada juga musik dan kembang api di pantai . 2. Busan Sea Festival (Aug 1 ~ Aug 7) Busan Sea Festival pertama kali diadakan pada tahun 1996 untuk mempromosikan wisata di Busan . Festival ini berlangsung di beberapa pantai di Busan seperti Pantai Haeundae , Gwangalli Beach, Songdo Beach, Pantai Dadaepo , Songjeong Beach, dan beberapa lainnya . Tidak hanya menawarkan berbagai acara budaya dan acara yang unik program , karena ini adalah festival laut pertama Korea , banyak program menarik seperti upacara pembukaan yang meriah , pertunjukan budaya , dan acara khusus lainnya . Dengan total 6 pantai menajdi tempat acara , masing-masing pantai memiliki program yang berbeda dan pertunjukan yang cocok untuk segala usia . 3.Festival Tomat Hwacheon (Aug 4 ~ Aug 7) Festival Tomato Hwacheon diadakan setiap tahun . Karena respon yang besar dari penduduk dan pengunjung , festival ini sekarang diadakan 4 hari dibandingkan sebelumnya hanya 3 hari . Festival ini akan diselenggarakan di Sanae – myeon , Hawcheon – gun . Ini dimulai dengan upacara pembukaan dan akan diikuti oleh pungmulnori ( pertunjukan tradisional ) , lomba menyanyi , acara menarik yang unik . Bahkan memiliki berbagai program seru untuk Anda coba !
  19. Sharing2 tentang jj korea kemaren Nami Island atau Pulai Nami merupakan salah satu hasil dari pembangunan Bendungan Cheongpyeong. Dengan luas 462.809 ㎡, Nami Island terlihat seperti setengah bulan yang berbentuk pulau. Di pulau ini pun terdapat makam Jenderal Nami (dari mana nama pulau ini diambil), yang memimpin kemenangan besar melawan pemberontak di tahun 13 raja ketujuh dari Dinasti Joseon, Raja Sejo (pemerintahan 1455-1468 ). Namiseom Island berjarak 63 km dari Seoul ke arah Chuncheon, dan terkenal karenakeindahan pemdangana dan jajaran pohon yang cantik. Pulau ini kira-kira harus melaui jarak tempuh 30 menit dari Chuncheon dan satu jam dari pinggiran kota Seoul. Karena letaknya yang tidak terlalu jauh dari Seoul, maka banyak masyarakat Korea yang datang ke tempat ini bersama keluarga untuk menghabiskan waktu. Sebuah fitur khusus dari Namiseom Island adalah bahwa tidak ada tiang telepon. Hal ini karena semua kabel listrik bawah tanah yang dibangun untuk menjaga perasaan alami dari lansekap. Kompleks ini adalah 553.560 meter persegi dengan pohon-pohon berangan dan pohon poplar di sekitar pulau tersebut. Di tengah pulau, ada lapangan rumput sekitar 316.320 meter persegi. Hal ini terdiri dari fasilitas pendidikan dan pelatihan, situs berkemah, kolam renang dan fasilitas olahraga air untuk perahu motor dan ski air. Ada juga taman hiburan dengan komidi putaran, berbagai pemotretan, roller skating rink, dan ada fasilitas seperti penginapan villa resor dan bungalow. Nami Island mulai dikenal dan dipopulerkan oleh salah satu drama Korea paling fenomenal yaitu Winter Sonata. Tempat-tempat lokasi syuting di sini banyak dijadikan tempat wisata. Bahkan patung kedua pemeran utama dalam Winter Sonata pun dibuat di sini sebagai sebuah lambang cinta. Nami Island dapat dikunjungi sepanjang tahun, tetapi bulan Mei, Juli, Agustus, dan Oktober adalah bulan yang paling direkomendasikan. Pada bulan-bulan tersebut adalah saat di mana pemandangan paling indah terjadi. Di musim semi tanaman bermekaran dengan cantik, dan di musim gugur, daun-daun kuning keemasan akan membanjiri sepanjang jalan yang Anda lewati. Sangat romantis dan sungguh pemandangan yang menyejukkan mata dan hati. Ada banyak makanan kudapan dan juga restoran yang ada di sini. Salah satunya adalah Hottoek, pancake manis berwarna hijau dengan isi gula merah, nikmat dimakan selagi panas. Selain itu juga sosis panggang dan gorengan-gorengan khas Korea bisa Anda temukan di sini. Biasanya yang paling diminati wisatawan di Pulau Nami ini ialah menyusuri setiap lokasi syuting Winter Sonata. Yang paling disukai adalah patung pemeran Winter Sonata yaitu Bae Yong Joon dan Choi Ji Woo yang berdiri saling menatap. Patung ini menjadi spot untuk foto yang paling laris. Selain itu juga boneka salju yang dibuat di drama Winter Sonata tersebut sengaja diabadaikan dengan menggunaka semen sehingga tidak akan mencair dan tetap dapat didatangi saat musim apapun. Selain itu Anda juga bisa menikmati keindahan Pulai Nami tidak hanya dengan berjalan kaki namun juga dengan menyewa sepeda dan mobil mainan yang cukup dinaiki oleh dua orang. Ada juga kereta kecil yang akan membawa Anda berkeliling. Di depan gerbang Pulau Nami Anda bisa mendatangi Tourist Information Center untuk mengambil map dan penjelasan lainnya dalam bahasa Inggris. Untuk mencapai Nami Island Anda bisa berangkat dari Terminal Bus Gapyeong atau Stasiun Gapyeong . Bisa juga berangkat dari Seoul dengan menggunakan Shuttle Bus. Bus ini akan berhenti di Insa-dong (Jonggak Station, Subway Line 1, Exit 3; sebelah Tapgol Park) dan juga di Jamsil Station (Subway Line 2, Exit 4; di depan Lotte Mart). Jadwal Shuttle Bus ini adalah sebagai berikut: Insa-dong, Jamsil Station → Namiseom Island : 09:30 Namiseom Island → Insa-dong, Jamsil Station : 16:00 Setibanya di sana Anda harus menggunakan taksi menuju area parkir Pulau Nami. Kira-kira perjalan menggunakan taksi ini sekitar 10-15 menit. Setelah itu menaiki sebuah kapal ferry bermuatan maksimum 20.000 orang dari Dermaga menuju Nami Island. Ferry ini sudah termasuk ke dalam tiket masuk Nami Island. Perjalan menggunakan kapal ferry ini memakan waktu kurang lebih 5-6 menit dan ada jadwal-jadwal tertentu yang sudah ditetapkan seperti berikut ini: Jadwal Kapal Ferry 07:30-09:00 (30min intervals) 09:00-18:00 (10-20min intervals) 18:00-21:40 (30min intervals) Jika Anda datang dengan menggunakan mobil sewaan atau bersama kolega di Korea dengan kendaraan pribadi, ada tempat parkir khusus yang disedikan di dermaga dengan biaya sebesar 4000 won. Untuk tiket masuknya sendiri, seperti biasa diklasifikasikan menurut umur. Untuk orang dewasa dikenakan 10.000 won. Untuk anak muda, orang tua ( di atas 70 tahun), dan orang dengan kebutuhan khusus dikenakan 8.000 won. Sedangkan untuk anak-anak harus membayar 4.000 won. Selain itu pengunjung yang datang setelah pukul 18.00 di bulan Desember-Maret; dan setelah pukul 19.00 di bulan April-November, hanya dikenakan biaya masuk 4.000 won. Jika kebetulan Anda membawa pecinta binatang dan memiliki hewan peliharaan, Anda bisa membawanya ikut masuk ke name island. Namun hewan tersebut beratnya paling maksimal 5 kg saja dan harus mengenakan tali selama di berada di pulau dan tidak diijijnkan masuk ke dalam gedung. Ok deh, selamat jalan jalan hehe
  20. Melihat secara langsung perbatasan Korea Selatan dan Korea Utara sendiri tanpa travel? Bisa! Saya sudah membuktikannya saat ke Solo Backpacking ke Korea akhir Januari 2016. Musim dingin di Korea di Januari 2016 memang lebih menusuk dibanding tahun-tahun sebelumnya. Demi menuntaskan rasa pensaran akan zona demilitarisasi (DMZ), saya pun rela menembus suhu -8 derajat celcius pagi itu. Disaat matahari belum muncul, saya pun segera bergegas menuju stasiun subway Itaweon yang hanya berjarak 300 meter dari tempat saya menginap di Itaewon Inn. Dari Itaewon, saya menaiki subway sampai stasiun Munsan yang merupakan stasiun terakhir yang bisa diakses oleh subway. Sebenarnya dulu sempat ada kereta langsung ke stasiun dorasan yang merupakan stasiun terakhir di wilayah Korea Selatan. Foto: Peron kereta menuju Dorasan ditutup. Dari stasiun Munsan saya bermalam mencari terminal bus, konon katanya dari terminal bus Musan ada bus nomor 58 yang melewati Imjingak, wilayah terakhir sebelum memasuki DMZ. Setelah menunggu sekitar 30 menit dengan suhu yang sangat dingin, akhirnya bus nomor 58 datang juga. setelah 20 menit di dalam bus, akhirnya saya tiba juga di Imjingak Park. Kawasan ini merupakan wilayah terakhir yang dapat dikunjungi masyarakat umum tanpa harus membawa paspor. Foto: Tulisan Imjingak dibawah bangunan observatory. Ternyata banyak spot menarik di kawasan Imjingak Park ini yang memang sudah dipersiapkan menjadi tempat wisata di Korea Selatan. Naik ke bagian observatory, kita bisa melihat kawasan DMZ dengan menggunakan teropong dengan memasukan koin 500 Won. Disini juga kita bisa melihat pemandangan jembatan kereta api yang menghubungkan Korea Selatan Dan Korea Utara. Disini juga terdapat freedom bridge, bangkai kereta api dengan ribuan lubang tembak sewaktu perang Korea. Foto: jembatan Kereta Api penghubung Korsel - Korut Foto: Teropong untuk melihat kawasan DMZ Di kawasan ini juga terdapat ribuan pita yang menggantung di pagar pembatas DMZ. Pita-pita tersebut berisi harapan masyarakat Korea Selatan agar dua Korea kembali bersatu. Disini juga terdapat lonceng perdamaian yang diharapkan mampu membawa perdamaian di semenanjung Korea. Foto: Lonceng Perdamaian (sekalian numpang narsis hehehe...) Disisi lain dari kawasan ini juga terdapat sebuah bukit kecil dan padang rumput dengan ratusan baling-baling yang sangat cantik. Oh iya, kalau datang kesini jangan heran jika kalian melihat helikopter lalu-lalang melintasi kawasan ini, karena mereka memang bertugas berpatroli menjaga perbatasan. Disini juga akan banyak bertemu dengan tentara-tentara Korea Selatan seperti di drama "Descendant of The Sun" hehehe.... Wajar saja karena ini adalah wilayah perbatasan antara dua negara yang masih berstatus gencatan senjata. Foto: Baling-baling Imjingak Setelah hari mulai sore, saya pun bergegas menuju halte bus untuk Kembali ke stasiun Munsan untuk kembali ke Seoul. Ternyata perjalanan pulang ke Munsan sedikit lebih lama karena melewati jalur yang ber beda, yaitu melewati pedesaan di sekitar perbatasan. Awalnya saya sempat khawatir nyasar, tapi ternyata bus ini membawa saya Kembali ke stasiun Munsan. Jadi, berani ke perbatasan Korea Utara sendiri tanpa travel agent? Foto: Stasiun kereta api Imjingang, 52 Km dari Seoul, 209 Km dari Pyongyang Foto: Tentara Korea Selatan di stasiun Munsan.
  21. Akhirnya saya kembali lagi dengan part3 maaf sudah menunggu lama, semoga masih berminat untuk membaca FR ini hehe.. Jumat,11 September 2015 Hari ini saya bangun pagi seperti biasa & sudah lebih fresh karena semalam tidur cepat. Hotel kali ini lumayan, ada free breakfast jadi saya pun makan yang banyak supaya kenyang & irit jadi gak usah jajan2 nanti hehe.. makanannya juga enak2 & banyak macamnya untuk ukuran sarapan pagi. Setelah sarapan, saya langsung check out, itu sekitar jam 7:30 pagi. Sebelumnya, saya benar2 pusing mau kemana hari ini, karena kemarin rasanya sudah terbuang 1 ahari begitu2 saja & memang capek bgt terus pusing cari koper. Antara Hakone & Kawaguchiko, hanya 2 pilihan itu tapi pusingnya sudah 7 keliling. Mau ke Hakone naik cruise & cable car tapi saya gak punya tiket terusan pasti bakalan keluar uang banyak & gak bisa ke Kawaguchiko lagi. Kalau saya pilih ke Kawaguchiko pasti gak bakal bisa ke Hakone, ya syukur2 bisa liat Fuji & liat Lake Kawaguchiko , pokoknya pilih salah 1 & korbankan yang satunya. Setelah searching2 informasi akrhina saya putuskan ke Kawaguchiko. Lalu saya segera check out & titip koper2 saya di front desk, saya bilang saya akan balik lagi sekitar jam 1 siang (padahal telat). Tadinya sih gak mau nitip, tapi daripada capek bawa2 barang & waktu juga terbatas ya mau gak mau nitip di hotel, kalau di locker lagi kan intinya dibawa juga barangnya (bayar juga). Lalu saya pun langsung ke Gotemba Station dan ternyata saya ditinggal bus.... Tapi tidak apa2, itu bus yang paling pertama, saya akhirnya dapat bus kedua, jam 8:10. Yang lucunya (malu2in sih), di haltenya banyak orang yang nunggu bus, anak2 sekolah semua & ada beberapa orang bule (yg saya pikir turis) saya pikir masa iya anak2 ini mau ke Kawaguchiko juga?? Karena haltenya itu benar ke Kawaguchiko. Terus di halte lain juga ada anak2 sekolah lagi. Sesaat kemudian datang bus, saya tanya sama penjaga tiket, "ini bus yg ke Kawaguchiko ya?" lalu ia jawab: "bukan, nanti yang jam 8:10" oh, jadi anak2 itu menunggu BUS SEKOLAH!!! Gubrak! untung gak naik, klo gak nanti saya jadinya ke sekolahan & bule yang tadi itu guru mereka atau siapa lah, karena ikut naik bus juga. Udah, saya nunggu lagi. Eh ada lagi yang nunggu, anak sekolah juga & datang lagi busnya, terus saya tanya lagi, "ini busnya ya?" dijawab lagi "bukan, setelah ini baru busnya" saya udah gak sabar. Dan setelah bus ini pegi sekitar jam 8:10 atau 1-2 menit sebelumnya, datanglah bus saya. "ini bus ke Kawaguchiko" orang tiket keluar dari ruangannya & bilang ke saya, saya jadi malu ternyata klo jadwalnya jam 8:10 ya jam 8:10 gak kecepetan & gak juga kelambatan. Lalu saya pun naik bus & duduk di depan sendiri & menikmati pemandangan sekitar karena perjalanan dari Gotemba ke Kawaguchiko itu 1 jam. Saya lihat Fujikyu HighLand, kepingin mampir bentar pulangnya karena ada Evangelion tapi akhirnya gak jadi juga karena takut ribet nanti busnya, karena tiketnya round trip jadi nanti pulangnya dari Kawaguchiko Station lagi. Sesampainya saya di Kawaguchiko saya langsung mencari Sightseeing Bus, untuk keliling2 Kawaguchiko. Saya putuskan gak jadi ke Fujiyama karena masih sekitar 1 jam perjalanan & naik bus sekitar $20 bakal habis dijalan nanti waktunya. Saya beli tiket terusan untuk Sightseeing Bus saja, sebenarnya bisa berlaku 2 hari tapi sayangnya saya cuma 1 hari (gak sampai malah) tadinya saya mau kasih ke orang lain tapi gak jadi, simpan saja buat kenang2an hehe... Lalu saya naik bus itu ke Lake Kawaguchiko & naik ropeway (untung ada yang kasih tau dari forum ini). Ternyata banyak juga yang bisa dilihat di Kawaguchiko ini, sayang gak cukup 1 hari, ada beberapa cave, museum, danau, dll. Tapi saya cuma pergi ke beberapa tempat saja karena sorenya harus ke Tokyo. Dan ternyata saya pergi ke tempat yang saya sebenarnya pengen & gak kepengen pergi, yaitu Aokigahara... Saya pikir Aokigahara itu masih jauh & dekat sama Fujiyama, tapi ternyata daerah sini juga. Saya pun tranfer bus & menunggu sekitar 30 menit untuk menuju ke sana (Sightseeing Bus nya ada 2 macam dengan jalur yang berbeda). Sebernarnya saya juga gak ke dalam hutannya banget, tapi ya itu sudah Aokigahara memang, saya pergi ke Saiko Bat Cave & Lava Cave (lupa, entah Lava Cave atau Wind Cave karena mereka berdekatan). Ngeri2 sendiri masuk ke dalam cave mana saya sendiri & yang lain minimal 2 orang & gak rame banget. Apalagi ke Saiko Bat Cave, sepi banget saya sepertinya sendirian, karena saya lihat ada orang baru keluar, saya langsung masuk ke dalam & lihat2 cepat2 cari jalan keluar. Rendah, licin, itu kondisinya, untung bawa payung jadi buat support saya jalan di dalam, pas ada rombongan yang baru masuk saya agak lega & langsung keluar. Di luar cave nya itu ya si Aokigahara, pohon2 semua, ngeri... saya langsung kembali ke toko souvenier beli beberapa oleh2 & menunggu bus karena bus nya ada 30 menit sekali & jarak dari cave 1 ke cave lain atau tempat lain lumayan jauh & kalau saya mampir2 lagi saya harus menunggu 30 menit lagi. Saya pun naik bus & langsung kembali ke Kawaguchiko Station & naik bus menuju Gotemba. Setibanya di Gotemba sudah hampir jam 3 & saya ambil koper saya di hotel. Perjalanan saya belum berakhir, saya masih harus ke Tokyo. Saya mencari jalan mana yang lebih cepat & dicover JR Pass & kalau bisa mampir ke Odawara & mau ke onsen (tapi gak jadi karena capek & kesorean). Jadi dari Gotemba saya berhenti di Kozu Station (sempat ketinggalan kereta) lalu lanjut ke Tokyo Station lalu ke Ueno. Di Ueno Station inilah saya merasa tersiksa, saya rasanya ingin lempar koper saya karena saya bertemu dengan musuh terbesar saya, yaitu tangga. Entah kenapa setiap jalan mencari jalur kereta ke Tawaramachi saya harus melalu tangga, ya tangga, bukan escalator bukan juga elevator. Kira2 3x saya harus naik turun tangga. Untung ada orang Jepang yang baik hati & menolong saya membawakan 1 koper saya (sampai ketemu 2x) lumayanlah hehehe.. Akhirnya saya naik kereta ke Tawaramachi menuju hotel di Asakusa. Di luar sudah gelap, sudah jam 7 malam. Setelah check in & taro koper saya langsung mencari makan karena sudah kelaperan. Yang saya sayangkan dari hotel ini adalah, hotel ini ternyata tidak terima credit card, padahal waktu booking bisa bayar pakai kartu tapi pas check in harus cash karena beli tiketnya di mesin & tukar dengan kunci kamar. Dan yang anehnya (mungkin ini karena ada capsule hotelnya juga) setiap hari saya harus check in & check out. What??!! Saya booked kamar bukan capsule, memang dapat kamar dengan kamar mandi yang sangat kecil, jadi sudah peraturan disini, saya check in malam ini, besok pagi saya harus check out tapi gak seperti yang saya bayangkan, gak seperti di capsule hotel, barang2 kita tetap berada di kamar. Jadi yang dimaksud check out disini adalah, kalau kita keluar (jalan2 paginya) kita titip kunci & pas sore/malam kita balik ke hotel kita harus bayar lagi untuk malam ini, beli tiket lagi. Kamar masih sama, barang2 juga masih ada, jadi intinya bayar per hari. Karena kehabisan uang cash, saya tarik tunai di ATM Sevel di seberang hotel. Saya pernah baca kalau kita mau tarik uang dari ATM, kita tarik dari ATM Sevel aja, karena gak kena biaya (kena cuma dari bank kita masing2 karena bukan ATM bank kita). Gampang, praktis, gak kena biaya. Sabtu, 12 September 2015 Masih pagi, kira2 jam 6 pagi, saya masih tidur di kasur, tiba2 saya merasa kasur & kamar ini goyang. Karena masih setengah sadar, saya pikir ini mimpi atau ada orang lewat di depan kamar atau hotel ini berhantu. Lalu tidak lama kemudian saya bangun & siap2 menuju Tokyo Disneyland & saya menemukan 'jawaban' dari guncangan tadi. Ada peengumuman di dalam kereta saya bahwa kereta jalur mana sedang delay karena GEMPA BUMI. What?! ya ampun, ternyata itu gempa... lumayan, 5.3 skalanya. Untung saya gak apa2, tapi bertambah juga pengalaman yang tidak terlupakan, "merasakan gempa di Jepang" lol. Lalu saya pun tiba di Tokyo Disneyland. Karena terbatasnya waktu (dana juga) saya pun tidak membeli tiket. Saya cuma naik kereta yang mengelilingi area tsb. Jadi naik turun kereta ke Disneyland, Disneysea & Stasiun Maihama. Saya sempat foto2 di dekat gerbang Disney tapi ditegur petugas karena saya bawa tripod, (benar ternyata tripod, monopod itu dilarang disini karena bisa menggangu/membahayakan orang lain). Saya lihat ada beberapa orang yang memakai costume Disney, entah mereka pengunjung yang bercosplay atau mereka kerja disini. Setelah puas berkeliling dengan kereta monorail Disney, saya langsung menuju Yokohama. Saya pergi ke Ramen Museum di Shin-Yokohama. Tempatnya gak beda dengan takoyaki Museum, intinya banyak yang jual macam2 ramen, tapi tempatnya ini 1 gedung & dihias seperti sebuah kota kecil. Untuk masuk, kita harus beli tiket dulu & kalau mau makan ramen ya bayar lagi, pilih ramennya di mesin & beli tiketnya baru duduk. Karena bingung mau makan yang mana saya pilih yang rame. Untuk rasa, bolehlah, karena saya gak tau yang paling enak yang mana, tapi karena lapar ya enak2 saja. Setelah itu saya pergi ke Minamoto Mirai, masih sekitar Yokohama, tapi karena salah turun jadi saya harus jalan kaki cukup jauh & berpanas2 ria. Saya pun mampir ke cafe & minum Melon Soda Float, yummy!! Ada amusement park, ada tempat game, ada shopping center juga & ada event juga, tebak jenis coca cola apa, zero sugar atau yang biasa, kita diberi 1 kaleng coca cola & mata kita ditutup lalu kita minum & tebak coca cola apa itu. Tadinya gak mau ikutan karena takut gak ngerti bahasanya, tapi banyak juga orang asing yang ikut, jadi ikut saja lumayan dapat coca cola gratis Perjalanan saya berlanjut di Shinjuku, tapi ya begitu2 saja, karena saya juga menargetkan 1 hari harus bisa 3 tempat, jadi cuma sebentar saja. Intinya juga cuma gedung2 tinggi & tempat2 belanja. Jadi saya langsung ke Shibuya. Mau ke Meijijingu Shrine tapi sudah tutup, mau ke Yoyogi juga malas jalan lagi, jadi saya jalan2 di Harajuku, sekitar Omotesando Hill. Karena lagi ada event & malam minggu juga, rame banget, banyak yang menawarkan souvenir2 gratis dari toko2 daerah situ & free gift kalau kita berbelanja. Saya gak beli apa2, tapi saya dapat minuman gratis, ice cream gratis & kipas gratis. Karena sudah pusing dengan ramenya Harajuku, saya pun pindah ke Shibuya. Mau foto sama Hachiko & lihat Shibuya Crossing. Masih sama intinya, gedung2 & tempat berbelanja, karena sudah malam & lapar, saya gak jadi belanja jadi langsung cari restaurant. Bingung mau makan dimana, searching2 makanan yang enak tapi bingung sendiri, akhirnya makan sushi di sebuah gang kecil & ternyata... keren!!!!! Gak sia2 antri lama & cari2 tempatnya, ternyata WOW! Saya merasa wong ndeso, bingung2 sendiri gimana caranya, sampai salah tekan. Untuk harga masih terjangkau. Recommended lah! Setelah makan saya kembali ke hotel. Minggu, 13 September 2015 Seperti kemarin, saya "check out" lagi dari hotel & kembali lagi ke Shibuya. Untuk yang beragama Kristen, kalau ingin beribadah hari Minggu di gereja di Tokyo, bisa datang ke Tokyo Baptist Chruch di Shibuya, gereja ini berbahasa Inggris, jadi gak cuma orang Jepang saja, ada orang bule juga. Di sana saya lihat beberapa orang Jepang beribadah memakai kimono, bertambah lagi pengalaman saya. Lalu, rencana saya hari ini adalah ke Ghibli Museum. Karena JR Pass sudah tidak bisa dipakai & batal ke Kamakura, jadi saya ke Ghibli. Saya salah stasiun, salah sih gak juga, tapi kalau ke Ghibli dari sini ribet & banyak yang gak tau. Jadi saya ke Mitaka Station, karena mereka menyediakan shuttle bus ke Ghibli. Karena kurangnya informasi, saya tidak bisa masuk ke Ghibli. Kali ini bukan karena gak ada waktu atau dana, tapi benar2 gak tau kalau Ghibli itu harus reservasi dulu, gak bisa beli tiket di tempat. Jadi kita harus planning jauh2 hari & beli tiket. Beli tiketnya itu di minimarket, saya langsung pergi ke minimarket dekat situ, saya pikir bisa beli buat besok tapi sudah habis. sudah jauh2 & butuh perjuangan ke sini tapi gak bisa masuk, ya sudahlah, saya foto2 diluar. Setelah itu saya ke Roppongi. Cukup menarik di Roppongi. Ada event juga, pertandingan basket, tapi yang membuat saya tertarik adalah museum TV Asahi. Tiket gratis & bagus buat foto2. Ada doraemon, Crayon Shinchan & berbagai program2 TV Asahi. Saya pun beli dorayaki disini hehehe... Dan setelah keluar dari sini saya mencoba crepes, lumayanlah makan sambil melihat yang sedang bermain basket. Petualangan saya berlanjut di Odaiba. Aqua City, Joypolis, sampai akhirnya ketemu juga Diver City. Sempat keputar2 juga pas pulangnya. Di sini benar2 fun! Bisa foto bareng Gundam & ada yang fotoin juga hehe.. Saya juga mencoba beberapa macam jajanan, seperti Kentang goreng Calbee yang enak banget & Ikayaki yang (bagi saya) gak enak banget. Saya sudah cukup memborong beberapa oleh2 disini, tapi kaki saya & hati saya masih ingin berpetualang di Tokyo Dome. Saya pun langsung ke sana. Agak sedih juga, baru jam 7 tapi sudah sepi, Saya mau ke Jump Shop (tempat Majalah Shounen Jump) tapi sudah tutup, padahal mau foto bareng Naruto & Gintama Akhirnya yang ada belanja oleh2 lagi di Don Quijote. Tambah berat bawaan saya, lalu saya balik ke hotel. Petuangalan hari ini berakhir. Senin, 14 September 2015 Hari ini hari terakhir saya berpetualang. Pesawat saya sih masih tengah malam, tapi pagi2 saya sudah harus check out, masih banyak waktu sebenarnya tapi repot sama koper2 ini. Saya belum menjelajahi Asakusa, belum ke Tokyo Tower juga. Setelah check out saya taro barang di loker di Asakusa Station, lalu saya pergi mencari Kaminarimon. Lalu lanjut ke Ginza, foto di Hibiya Park, & berpetualang menuju Tokyo Imperial Palace. Jalannya cukup jauh dari Ginza Station & saya harus balik lagi ke stasiunya juga, tapi karena di Kyoto gak kesampaian jadi saya paksakan ke sini walau capek. Ternyata rame, banyak turis juga, tapi memang cuma bisa dilihat dari jauh, tapi itu sudah membuat saya senang Lalu setelah perjalanan jauh itu saya makan siang, salah masuk restaurant juga maksud hati mau makan semacam sate yakitori eh salah masuk ke tempura restaurant. Porsi memang banyak tapi untuk rasa saya gak begitu suka, makan gak habis & gak semangat. Setelah itu saya ke Akihabara!! Akrhinya ke Akiba juga! Harus! Mutlak! Sebagai seorang otaku saya wajib ke sana walau gak beli apa2 Saya ke Maid Cafe. Karena Maid Cafe yang terkenal rame & banyak dikunjungin turis itu gak ketemu, saya ketemu seorang Maid di jalan yang sedang membagikan brosur, akhirnya saya ke cafenya Maid itu. Sepi, & letaknya di lantai paling atas. Dan cukup menguras banyak uang. Saya pesan paket dessert (ice cream & minuman soda) plus foto bareng Maid (cuma 1x) & dapat souvenier. Itu sudah lebih dari 2000 Yen duduknya saja bayar 500 Yen di meja biasa, & di sofa sekitar 1000 Yen. Saya pikir bisa main & ngobrol dengan Maidnya, tapi begitu2 saja. Maidnya datang membawa ice cream & mengajak saya mengikuti gerakannnya (moe moe cute, seperti itulah) setelah itu saya ditinggal begitu saja entah karena Maidnya kurang fasih berbahasa Inggris atau memang servicenya cuma itu saja. Saya pergi ke beberapa Maid Cafe di beberapa Anime Convention di USA, lebih menarik & lebih murah dari ini. Lalu setelah itu saya kembali berkeliling Akihabara. Setelah cukup puas di Akihabara saya pergi ke Ikebukuro. Ada suatu tempat yang memang sangat ingin saya kunjungi, yaitu NamjaTown. Sebuah amusement park kecil di dalam mall, tapi cukup menarik bagi saya karena saya ingin mencoba beraneka macam rasa ice cream. Saya mencoba rasa Salt of Okhotsk, Miso Noodle Ice Cream, Indian Curry, Roasted Green Tea, Homemade Ice Cream Rose & Wasabi Ice Cream. Tadinya mau coba yang Vampire (rasa garlic) tapi habis. Untuk 6 macam rasa berbeda & masing2 1 scoop saya menghabiskan 560 Yen. Dan rasanya, sangat unik! Yang paling 'gak banget' adalah Indian Curry. Untuk Miso Noodle, benar2 ada mienya kecil2, untuk Wasabi not bad lah tapi aneh juga (saya juga beli Kitkat Wasabi). Lalu saya juga mencoba Gyoza, ya lumayan enak. Setelah berfoto dengan maskot NamjaTown, saya pergi ke J-World, tepat 1 lantai dibawah NamjaTown. Masih amusement park tapi bertemakan anime. Karena sudah malas & capek saya gak jadi ke Tokyo Tower padahal mau ke Museum One Piece, karena disini ada One Piece juga, saya jadi beli tiket unlimited ride, mencoba berbagai macam permainan, dari rumah hantu Naruto, tembak2an One Piece & mencari bola naga dari Dragon Ball Benar2 senang banget, sampai lupa waktu, saya harus ambil koper & menuju Haneda. Setelah mengambil koper di Asakusa Station, saya menuju ke Haneda. Karena HP sudah low battery & pokcet wifi juga sudah mati, saya bertanya pada sepasang suami istri yang membawa2 koper seperti saya. Dan memang mereka juga mau ke Haneda, jadi saya bareng mereka. Lumayan, koper saya dibawakan oleh sang suami yang adalah orang Amerika & istrinya orang Jepang. Di kereta kita ngobrol2 mereka kaget saya pergi sendiri & bawa2 koper ini. Saya pikir, mereka ini adalah penolong saya (memang menolong saya sih) tapi ternyata masih melakukan kesalahan juga. Kita bertiga salah kereta.... Jalur yang sama, tapi beda kereta. Kereta yang harusnya kita naik adalah langsung menuju Haneda, gak perlu transfer lagi. Tapi kereta ini harus transfer & kita sudah kelewat 1 stasiun. Tapi ya, masih gak apa2, karena saya masih dibantu, dibawain kopernya hehehe.. Lalu kami pun pindah kereta. Setibanya di Haneda, kami naik elevator. Karena di lantai 2 ada yang mau keluar saya pun keluar, ternyata saya salah. Tapi saya lihat ada tempat pengembalian pokcet wifi, jadi saya kembalikan dulu & langsung menuju ke lantai 3. Sayang sekali saya belum pamitan dengan orang tadi. Setelah saya check in koper saya & membeli beberapa oleh2 saya bertemu mereka lagi, mereka tanya kenapa tadi saya keluar di lantai 2, saya jawab dengan agak malu "saya gak tau, tapi saya lihat ada tempat pengembalian pocket wifi jadi saya kesana" Lalu kami pun berpisah. Saya menuju gate pesawat saya. Masih beberapa jam, saya sudah ngantuk & lapar juga jadi saya makan dulu di food court. Lalu saya pun boarding & setelah di dalam pesawat saya langsung tertidur & bangun2 dapat makan, tidur lagi, & tau2 sudah mau sampai, gak terasa cepat banget. Setelah trasnsit 1x di San Francisco, saya langsung menuju Philadelphia Airport. Saya pun tiba kembali di rumah dengan selamat Begitulah pengalaman saya, suka & duka (lebih banyak sukanya sih) selama berpetualang di negeri ginseng & negeri matahari terbit ini. Mohon maaf ada kata2 / kesalahan dalam FR ini & lamanya penyusunan part3 ini. Sampai ketemu di FR lain dengan petualangan2 lain, terima kasih sudah membaca.
  22. Hallo, ini saya kembali lagi dengan part 2 FR saya @deffa @Nightrain @kyosash @Jalan2 Selasa, 8 September 2015 Saya bangun pagi sekitar jam 5:30 lalu siap2 & beresin koper to next destination, Osaka. Seperti yang saya baca di review ryokan ini, di receptionist suka gak ada orang, jadi kalau orang mau check out harus tunggu dulu agak lama sampai orangnya datang. Saya pun turun ke bawah & ternyata benar! Gak ada orang! Itu juga sudah jam 7 lewat. Tapi untungnya gak lama orangnya datang & saya langsung check out. Kekurangan ryokan ini mereka gak terlalu bisa bahasa Inggris hiks... Ini saya foto kamar saya, lumayanlah Japanese Style Room dengan private bathroom. Ini juga ada foto beberapa makanan yang saya sempat beli kemarin & lupa saya post di part 1, hehehe... Ini foto beberapa minuman & kue yang saya beli di Hiroshima kemarin. Kue nya enak gak terlalu manis, Ice Green Tea Latte nya kurang manis & Milk Tea bergambar Attack On Titan lumayan enak. Setelah check out saya pun langsung ke Hiroshima Station & kembali reservasi Shinkansen ke Osaka. Setelah saya sampai di Osaka, ternyata cuaca kurang mendukung. Langit sudah mendung & mulai gerimis. Sayapun beli payung di 7-Eleven. Karena cuaca begini & saya sudah kesel sama koper yang sudah mulai rusak, saya pun menaruh koper saya di locker di Osaka Station. Jadi dari Shin-Osaka Station saya transfer ke Osaka Station & saya langsung ke locker sebelum melanjutkan perjalanan. Saya sudah prepare cuma bawaa ransel yang isinya baju ganti & perlengkapan mandi, payung, serta barang2 elektronik (kamera, hp, tablet). Jadi pas waktu check in di hotel nanti saya gak perlu ambil koper di locker, ambilnya besok pas mau ke Kyoto, jadi gak repot bawa2 koper & cari2 hotel ditambah hujan2an. Memang nambah biaya sih, sekitar 700 Yen/hari, setelah jam 2 pagi sudah terhitung 2 hari, jadi mau gak mau saya bayar 2 hari. Saya sempat bingung mau kemana dulu, akhirnya saya putuskan mau ke Osaka Castle. Sayapun beli kartu ICOCA. Gak ngerti gimana belinya, akhirnya minta tolong petugasnya. Setelah sampai di Stasiun (lupa namanya) GPS sudah menunjukkan letak Osaka Castle yang cuma berjarak 5 menit dari stasiun. Ternyata saya salah input alamat Osaka Castle-nya ternyata nama hotel bukan nama tempat wisatanya, hiks.. Akhirnya saya dapat alamatnya & ternyata cukup jauh juga, sekitar 15 menit jalan kaki ditambah hujan gerimis. Pas saya sudah lihat temboknya, WOW! Akhirnya sudah dekat, tapi ternyata masih jauh di dalam. Singkat cerita, saya pun tiba di depan Osaka Castle & saya terpana melihatnya. Ramai, banyak pengunjung, banyak yang jual makanan juga. Rasa capek pun hilang jadinya. Saya lalu beli tiket & masuk ke dalam, di mulai dari lantai paling atas (pakai lift). Di sini juga ada untuk mencoba baju samurai & kimono/yukata, tapi harus bayar 300 Yen, ya sayapun coba juga walau di Hiroshima Castle sudah coba (karena lebih keren & lengkap di sini) Lalu setelah keluar dari castle, saya membeli beberapa oleh2 & mencoba makanan yang ada di sana. Setelah itu kira2 jam 1:30 kembali ke stasiun & pergi ke Tempozan Market Place. Tempozan Market Place ini semacam tempat belanja & ada beberapa permainan seperti ferris wheel & juga ada aquarium. Saya berada di situ kira2 cuma 1 jam saja. Saya sudah lapar & gak terlalu tertarik sama makanan yang ada di sana. Sambil duduk saya browsing internet untuk cari tempat makan yang lumayan terkenal atau khas Osaka hehehe... Lalu akhirnya saya putuskan saya pergi ke Universal Studio! Memang ada rencana mau ke sana juga, tapi ragu2 karena saya gak akan beli tiket. Tapi karena katanya ada Takoyaki Museum jadi saya berminat ke sana. Jarak dari Tempozan itu sekitar 30 menit dengan kereta & cuaca masih gerimis & semakin deras Sayapun tiba di USJ. Saya melihat ada restaurant sushi (mungkin ini yang saya baca dari FR forum ini) yang ada conveyor belt & murah meriah. Tidak diragukan lagi, memang super murah! 1 piring di mulai dari 100 Yen & paling mahal sekitar 300an saja. Sushinya juga enak, fresh! Setelah makan sushi saya pun menelusuri City Walk & berfoto2 di sana (fotonya hujan2an pakai payung). Sebelum kembali ke stasiun saya mampir dulu membeli bakpao yang 'katanya' terkenal di Osaka. Setelah itu saya ke Takoyaki Museum yang sebenarnya adalah tujuan utama saya ke sini. Saya pikir ini seperti museum, ternyata cuma semacam food court yang menjual takoyaki. Semua serba takoyaki, dari yang original sampai bermacam2 rasa/saus. Sebenarnya saya sudah kenyang, tapi karena sudah berada di sini ya saya makan lagi, mencicipi takoyaki. Saya beli di tempat yang paling banyak antriannya. Yang membuat saya kaget adalah cara memesannya itu di mesin. Jadi kita masukkan uang lalu kita pilih mau yang mana. Setelah kita pilih nanti receiptnya keluar & saat sudah berada di depan (orang yang buat takoyaki) kita kasih receipt itu & mereka langsung membuat sesuai yang kita order di mesin tadi. Saya pilih paket 12 takoyaki (sok2an beli banyak padahal gak habis) plus soup & minuman. Takoyakinya ada 3 macam, ada yang gak pakai saus, saus special & mayonaise. Untuk rasa ya lumayanlah, yang original itu unik juga rasanya hehehe. Setelah minta box untuk di bawa pulang saya pun kembali ke stasiun & langsung pergi ke hotel untuk check in. Hotel kali ini adalah Capsule Hotel di daerah Namba. Uniknya hotel ini kita harus check in setelah jam 5 sore karena sebelum itu mereka tutup. Kalau kita nginap lebih dari 1 malam, maka kita harus check out dulu paginya (sebelum jam 10) lalu jam 5 check in lagi. Terus barang2 kita gimana? Ya itu dia, harus dibawa keluar!!! Saya tiba di hotel sekitar jam 7 malam. Lobby hotel sudah penuh dengan koper2 besar. Capsule hotel ini bisa untuk pria & wanita. Yang pria berada di lantai berapa & wanita di lantai lain & mereka gak boleh pergi ke lantai itu! Dilarang makan/minum di dalam kamar (di lantai tempat kita tidur, lantai kamar mandi). Kalau mau makan/minum harus di lobby, ada beberapa bangku & meja yang disediakan & ada vending machine untuk beli minuman. Sepatu harus ditaro di dalam loker di lantai bawah (di lobby). Mereka kasih 2 kunci, 1 kunci loker sepatu & 1 kunci loker buat barang2 karena sebenarnya gak boleh bawa tas ke dalam kamar (tapi ada juga yang bawa & taro di depan kamar). Setelah melihat kamar saya yang begitu mungil ini & taro barang2 di loker saya melanjutkan perjalanan hehehe... Hotel ini gak jauh dari Glicoman Bridge. Kira2 5 menit jalan kaki. Kondisi cuaca juga masih hujan walau gak begitu deras. Saya pun memakai jas hujan yang sempat saya beli di 7-eleven karena malas bawa payung. Dan inti dari perjalanan di Namba ini adalah belanja! Beli oleh2 yang 'katanya' khas Osaka. Saya pun membeli beberapa macam snacks (teryata enak2!). Ternyata setelah berbelanja, saya lapar. Saya pun kembali bertanya pada Mbah Google, restaurant mana yang enak & terkenal & khas di daerah sini. Lalu setelah memilih-milih, saya pun mencoba Kushikatsu! Yaitu berupa gorengan yang ditusuk seperti sate & dicelup ke dalam saus. Yang menjadi ciri khas dari kushikatsu ini adalah cara makan & peraturannya. Dalam 1 meja panjang (seperti meja bar) hanya ada beberapa mangkok saus celup. Nah, gak perduli berapa orang yang makan & kenal atau gak, kita harus sharing saat mau mencelupkan si kushikatsu tersebut. Hiiiy, gimana kalau sudah digigit?? Bekas orang lain kan Maka dari itu, ada peraturannya disini (di tulis di menu) setiap kushikatsu yang akan dicelup ke dalam saus, tidak boleh digigit/di makan dulu. Jadi kalau habis dicelup terus kita gigit/makan gak boleh di celup lagi. Kalau masih mau sausnya, sausnya di ambil & taro di piring kita (keliatan gampang kan) tapi gak pakai sendok. Saat memesan kushikatsu, kita juga dikasih sayur kol yang dipotong lebar2 dengan tujuan supaya bisa menyendok si saus tersebut. Aneh tapi nyata, begitulah peraturan disini, tapi untuk makan disini saja antrinya puaanjaaaaaang bgt, untung saya sendiri jadi langsung hehehe... Setelah kenyang & membawa beberapa kanton belanjaan saya pun kembali ke hotel, itu juga sudah hampir jam 10 malam. Rabu, 9 September 2015 Saya kembali lagi bangun pagi sekitar jam 6, lalu mulai siap2 beresin tas & mengatur barang karena sudah penuh dengan snakcs Lalu sekitar jam 7:30 pagi saya check out & menuju ke Shitennoji. Sebenarnya ada tempat yang pengen bgt saya kunjungin, yaitu Open Air Museum, itu semacam museum traditional farm-nya Jepang. Tapi karena jarak dari stasiun ke museum itu harus jalan kaki lagi sekitar 15 menit (pp jadi 30 menit) & cuaca juga masih hujan, jadinya batal hiks... Ternyata di Shitennoji itu kurang menarik, sepi pula, cuma ada beberapa orang yang sepertinya sebelum mereka berangkat kerja mereka berdoa dulu di situ. Salut juga sih, masih ada beberapa orang yang seperti itu padahal hujan juga tapi masih menyempatkan diri untuk datang & berdoa. Setelah dari Shitennoji saya pun kembali ke Osaka Station untuk ambil koper di lokcer. Untuk membuka locker tersebut (karena saya sudah terhitung 2 hari & kemarin baru bayar 1 hari) saya harus masukkan lagi 700 Yen lalu kuncinya baru bisa terbuka. Lalu saya langsung beresin ransel & pindahin snacks2 ke dalam koper jadi lebih ringan ranselnya. Singkat bgt rasanya, kurang bgt waktunya tapi saya sudah harus ke Kyoto (sesuai itinerary yang saya buat). Masih ada beberapa tempat yang belum saya explore di Osaka. Tapi ya sudahlah, setidaknya saya sudah cukup puas & senang selama berada di Osaka. Saya tiba di Kyoto kira2 jam 11:30. Seperti di Osaka Station, saya pun langsung mencari locker lagi untuk taro koper (pisahin baju ganti lagi, bawa ransel, bawa payung, dll). Memang sebenarnya boros juga kalau setiap pindah kota harus sewa locker lagi, tapi kali ini keputusan ini adalah keputusan yang benar2 baik karena sesuatu yang gak terduga terjadi (nanti saya cerita di bawah). Cuaca lumayan bagus, ada matahari walau sudah mulai gerimis2 kecil. Tapi saya langsung berlanjut ke Bamboo Grove. Saya sudah terbayang2 mau naik scenic train tapi pas sampai di Saga-Arashiyama Station ternyata Saga Torokko Station itu tutup sepertinya setiap hari Rabu memang tutup, hiks... Jadi saya berjalan kaki menuju Bamboo Groves, karena banyak turis yang ke sana juga saya ikutin mereka dari belakang hehehe... Ternyata gak begitu jauh, 5-7 menit saja sudah bisa melihat bambu2 tersebut. Saya pun menelusuri jalan yang kecil itu. Di sana ada beberapa kuil tapi saya gak mampir ke semua kuil itu karena harus bayar lagi & saya masih harus ke tempat lain setelah ini, jadi saya cuma mampir Nonomi Ya (kalau gak salah). Setelah itu saya kembali ke Saga-Arashiyama. Saya sempat salah jalan, di panah jalan ada stasiun juga gak jauh dari Nonomi Ya, saya lewat situ ternyata itu stasiun untuk scenic train, ya tutup kan. Saya pikir bisa balik ke Saga-Arashiyama dari situ, ternyata gak bisa jadi saya balik lagi ke jalan yang tadi (karena takut nyasar & udah capek, panas juga ternyata). Sebelum ke Saga-Arashiyama saya mampir dulu ke cafe, minum green tea latte & ber-AC ria hehehe... Saya pun lanjut ke Fushimi Inari. Salah satu hal yang saya suka di Fushimi Inari adalah, cari tempatna gampang! Keluar dari stasiun sudah kelihatan jadi gak usah using2 cari jalan. Karena saya belum makan dari pagi, saya duduk dulu di pinggiran & makan bakpao yang saya beli dari Osaka. Bakpaonya sudah dingin tapi untung masih enak, saya beli 2 tapi saya makan 1 saja & setelah itu langsung menuju torii2 yang sudah menanti saya Cukup rame, tapi semakin ke dalam, semakin jauh, ya agak sepi juga. Tadinya saya mau muterin semua yang ada di peta, tapi gak jadi karena takut kejauhan. Saya berada di sini hampir 2 jam, karena sekalian bersantai & menunggu check in hotel jam 3. Lalu sekitar jam 4 saya pun menuju hotel. Hotel kali ini berada di dekat Gion, sengaja saya mencari daerah sini, jadi kalau malam tinggal jalan kaki ke Gion & hotel ini adalah ryokan. Saya sempat keputar2 cari ryokannya, ya entah saya gak bisa baca GPS nya atau memang GPS nya yang error, depan jadi belakang, kiri jadi kanan. Kira2 30 menit lah saya keputar2, saya sampai di ryokan jam 5. Di sinilah terjadi hal yang tidak terduga... Check in jam 3, saya datang jam 5, & alamat yang benar. Saya mencoba membuka pintu masuk, tapi gak kebuka juga. Saya coba pintu yang satunya gak kebuka juga. Saya ketok2, saya teriak2 "Sumimasen!!!" gak ada jawaban. Saya bingung, ini ryokan gimana sih, orangnya kemana, lagi keluar atau memang sudah gak menyewakan kamar lagi??! Ada tulisan dalam bahasa Inggirs, tapi itu adalah cara kita membuka pintu (harus digeser) saya sudah coba geser tapi memang di kunci. Saya bingung, saya cuma bisa email CS booking.com karena saya booking dari situ. Di depan ryokan ada sebuah bar kecil seperti rumah biasa, saya pun masuk & bertanya tentang ryokan itu. Berhubung bahasa Jepang saya terbatas & pemilik bar itu juga gak bisa bahasa Inggris jadi yaaa, nyambung gak nyambung. Maksud ibu pemilik bar adalah kenapa saya gak coba telp, nah maksud saya HP saya ini gak bisa buat telp. Ibu itu pun mencoba telp seseorang (yang saya pikir bisa bahasa Inggris & bakal ngomong sama saya) ternyata bukan! Ibu itu cuma tanya apakah saya sudah reservasi, gubrak! Saya bilang sudah, lalu kita ke ryokan itu & mencoba ketok2 & membuka pintu tapi masih gak ada jawaban. Setelah it kembali lagi ke bar, saya menunggu kira2 1 jam, tapi masih juga gak ada yang bukain. Mungkin ibu itu kasihan sama saya, saya dikasih minum & snacks secara gratis!! Lalu saya pun langsung berpikir cari cara gimana ini, saya pun kembali bertanya pada Mbah Google. Banyak hotel di sana, tapi saya gak tau harganya, takut beda sama yang ada di internet. Akhirnya saya lihat ada Capsule Hotel lagi yang gak jauh dari situ & harga murah & only 1 left! Saya pun pamit & berterima kasih kepada ibu itu hiks... jadi terharu saya Untunglah saya gak bawa koper, saya gak bisa bayangin saya udah capek2 bawa koper & keputar2 & endingnya gak dibukain pintu, sedih banget. Saya cuma bilang di email saya mau refund saja, karena saya sudah ke sana tapi tutup & sampai beberapa hari belum ada jawaban juga (tapi endingnya memang balik uangnya). Sayapun tiba di Capsule Hotel. Saya kaget, karena saya gak reservasi jadi harganya 2x lipat!! Saya bilang, tadi saya lihat harganya cuma segini.., terus mereka bilang saya reservasi online dulu sekarang & kalau sudah ada confirm ke email baru saya check in. Kira2 10 menit setelah reservasi online saya pun sudah bisa check in, huuff, lega rasanya, gak di PHP-in lagi sama hotel hehehe... Sayang bgt saya sudah buang2 waktu 1 jam lebih. Lalu sekitar jam 6:30 saya menuju ke Kyoto International Manga Museum. Tapi sesampainya saya di sana ternyata sudah tutup, gagal lagi gagal lagi... Saya langsung mampir ke cafe & minum Milk Tea lalu langsung menuju ke Gion dengan berjalan kaki selama 30 menit lebih (karena mampir2 dulu beli oleh2 lagi & beli Bubble Tea lagi). Saya menelurusi sepanjang jalan di Gion Disctric, cukup rame, ya sebenarnya cuma begitu2 saja sih, gak lihat Geisha nya juga, ke kuilnya juga sudah gelap. Saya pun kembali ke hotel & kali ini agak nyasar juga karena bingung sendiri sama GPS, batre HP juga sudah mau habis, Power Bank juga sudah mati, jadi saya berharap bisa sampai hotel sebelum benar2 mati HP nya, sudah mau nyerah mau naik taksi saja tapi akhirnya sampai juga. Kamis, 10 September 2015 Seperti Capsule Hotel yang sebelumnya, gak boleh makan & minum di lantai kamar kita, & harus check out sebelum jam 10, saya pun makan sisa bakpao di lobby. Kali ini saya turun ke lobby lebih pagi, sekitar 5:30 karena saya mau ke Kiyomizudera & kalau bisa ke Kinkakuji, Ginkakuji, Imperial Palace juga (tapi kenyataannya gak jadi). Jam 6 saya mulai menunggu bus di halte. Kalau jalan kaki itu 20-30 menit, naik bus ya lebih cepat, tapi untuk sampai di kuilnya tetap harus jalan kaki juga. Jadi saya beli tiket bus untuk 1 hari seharga 500 Yen, saya turun di halte dekat Kiyomizudera. Masih pagi, saya sudah capek, karena jalanannya menanjak semua. Tapi daripada gak kemana2 gak ada yang jadi & ini sudah di depan mata, saya pantang menyerang, saya jalan terus. Setibanya di depan gerbang, sudah ada larangan dilarang makan, minum & merokok. Saya bawa air minum & ditegur oleh petugas, boleh bawa tapi jangan minum di dalam katanya. Sepi bgt di sana, tempatnya luas & memang belum jam buka sepertinya. Saya mulai mutar2 keliling tempat itu, sempat agak bingung koq beda sama yang di foto yang saya lihat di internet, koq cuma begini saja. Saya lihat sepertinya sedang ada perbaikan, saya pun memutar balik & pergi menuju tangga naik ke Love Stone. Ya, di sini ada batu cinta, konon katanya kalau kita bisa berjalan dari batu A ke batu B dengan mata tertutup & jalan lurus intinya kisah cinta kita bagus, lancar & akan dikabulkan (kalau gak salah begitu) saya coba jalan eh untung saya langsung buka mata, ternyata di depan saya sudah tangga yang tadi saya lewati, untung gak jatuh Itu artinya apa ya, apa kisah cinta saya gak bagus ya hehehe (artinya saya selamat gak jatuh dari tangga). Lalu saya pun kembali ke tempat yang sepertinya sedang diperbaiki tadi, untung seribu untung, ternyata kalau saya jalan terus ke sebelah kiri, itu ternyata pintu masuk ke Main Hall nya & memang harus beli tiket. Saya pun beli tiket & ada beberapa orang juga yang baru datang & membeli. Setelah saya melewati Main Hall, saya bisa melihat pemandangan kota Kyoto, bagus bgt!! Saya lanjut berjalan mengikuti arah panah, dan ternyata... inilah yang saya cari... Bagus bagus baguussss bgt! Gak nyesal saya capek2 jalan ke sini. Ini yang paling berksesan selama di Kyoto. Karena sudah dapat yang bagus sepert ini, saya gak jadi ke Kinkakuji, Ginkakuji dll, saya menikmati tempat ini dulu. Saya turun ke bawah & melihat Main Hall nya dari bawah, benar2 beda bgt sama kuil2 yang saya kunjungin sebelumnya. Setelah puas berada di sana, sekitar jam 8 saya kembali ke hotel untuk beresin barang & check out karena waktu sudah mepet. Saya ingin ke Kyoto Station sepagi mungkin untuk mengejar kereta ke Gotemba. Singkat cerita saya sampai di Kyoto Station jam 9:30 pagi, saya mencari money changer dulu & membeli oleh2 lagi. Setelah itu saya reservasi kursi untuk ke Gotemba, saya ambil yang jam 11, jadi saya ada waktu untuk beresin koper lagi. Karena sepertinya ini bakalan ribet, perjalanan menuju Gotemba itu hampir sekitar 3 jam karena saya harus transfer di Atami & Numazu. Saya tiba di Gotemba Station sekitar jam 2, seperti biasa, cari locker lagi, tapi kali ini bukan ide yang bagus karena ternyata hotelnya dekat bgt, tinggal jalan lurus saja tapi ya sudah terlanjur & lockernya juga lebih murah, cuma 600 Yen. Setelah itu saya pun berjalan ke hotel, check in di mulai dari jam 3 tapi saya sampai lebih awal & untungnya dibolehkan untuk langsung check in & masuk ke kamar. Menurut saya, saya buang2 waktu selama di Gotemba. Karena saya melakukan kesalahan, yaitu, saya gak membaca dengan benar tentang Fuji-Hakone Pass. Saya pikir orang2 di sana pada tahu, ternyata gak. Mereka malah tanya saya mau kemana, Hakone & Fuji itu beda arah. Di itinerary yang saya susun, sebenarnya hari ini itu ke Hakone & besok ke Fuji/Kawaguciko. Tapi karena sempat hujan juga & gak ada Ticket Pass rencana itu batal. Akhirnya saya cuma ke Gotemba Outlet untuk beli koper & makan karena saya sudah pusing & capek. Saya pun mulai bertanya2 lagi di Forum ini & akhirnya saya tahu bahwa beli Pass nya itu dari Shinjuku (kalau gak salah). Saya sempat bertanya di bagian informasi Outlet, kalau saya mau ke Hakone/Fuji itu gimana & naik apa. Mereka bilang Naik bus, tapi karena saya gak ada Ticket Pass, jadi saya harus bayar kalau turun naik bus. Lebih mahal juga apalagi kalau mau naik cruise di Lake Ashi & Ropeway di Owakudani (tapi lagi ditutup juga karena vulkanik sedang tinggi & jadi bahan pertimbangan saya gak jadi ke Hakone). Kalau bus ke Kawaguchiko itu juga ada, tapi karena sudah sore, untuk bus kembali ke Gotemba itu yang paling terakhir sekitar jam 8 & saat it sudah sekitar jam 4, perjalanan saja sudah 1 jam. Daripada buang2 uang & buang2 waktu jauh2 juga & cuma sebentar ya gak jadi saya. Setelah dari Outlet balik ke hotel & menyusun rencana buat besok. Saya sudah tepar di hotel, sekitar jam 9 saya pun langsung tidur karena besok benar2 harus memanfaatkan waktu sebaik mungkin. Sekian FR Part 2 saya, maaf lebih panjang dari yang Part 1, tapi begitulah yang saya alami & saya rasakan :) Thanks sudah membaca FR ini! Bersambung ke Part 3
  23. Putri Parameswari

    Korea Selatan April

    Hai, Salam kenal, aku putri Aku ada rencana ke korea di tanggal 18 - 24 april 2018 Mau nyari temen untuk sharing cost dan bareng selama disana Sejauh ini aku baru berdua sama temenku Let me know kalo ada yang mau join Thank you!
  24. Endah Nurdianti

    Spring in Korea 2018

    Hi, Saya rencana mau ke Korea spring 2018 ini yaitu di bulan april. Mungkin tanggal 13-22 april sklian for my bday celebration on the 19th. Cari temen ( cewe) buat traveling bareng karna gk biasa solo travel juga. Untuk jalan2nya disana bisa diskusi lebih lanjut. Line : 19frenchie
  25. Timaro

    Korea Grand Sale

    rencana berangkat 6 february nanti, lagi ada korea grand sale. ini kaya gimana memaksimalkannya ya... mungkin ada yg pernah ngerasain tahun lalu? kalau boleh di share disini...