Search the Community

Showing results for tags 'kuala lumpur'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 53 results

  1. SylarConan

    6D5N Kuala Lumpur, Malacca

    Hai Para Travelers, Setelah selesai membuat FR Thailand, kali ini saya akan membahas mengenai perjalanan saya selama di Malaysia (19 - 23 Agustus 2011). Sebelum berangkat saya sudah mempersiapkan beberapa hal yang harus diurus sewaktu berada di Indonesia yaitu : - Membeli tiket pesawat Semarang - Jakarta (via Sriwijaya Air 19 Agustus 2011) = IDR 690.000 / 2 Orang (Sudah termasuk bagasi 40 kg, seat) Jakarta - Kuala Lumpur (via AirAsia 19 Agustus) = IDR 658.000 / 2 Orang - Hotel selama di Malaysia via Agoda Website 19 - 21 Agustus 2011 = The Malaysia Hotel = IDR 1.378.243 / 3 malam 22 - 23 Agustus 2011 = Mesra Norhayati Hotel = MYR 120 / 2 malam - Perincian biaya selama di Malaysia untuk 2 Orang = Day 01 = Transportasi (MYR 78,8) Day 02 = Transportasi (MYR 36,4), Entrance Ticket (MYR 296), Souvenir (MYR 150) Day 03 = Transportasi (MYR 34), Entrance Ticket (MYR 160) Day 04 = Transportasi (MYR 37,2), Entrance Ticket (MYR 130) Day 05 = Transportasi (MYR 4) Day 06 = Transportasi (MYR 50) - Baju yang diperlukan selama di Malaysia. Karena cuaca disana waktu itu musim panas nya maka kami hanya membawa pakaian yang tipis2. Berikutnya saya akan menceritakan perjalanan saya bersama pasangan selama di Malaysia : DAY 1 ( PETALING STREET, PAVILLION MALL, SUNGEI WANG, LOW YAT PLAZA ) Berangkat dari Semarang 06.10 tiba di Jakarta 07.10 (60 menit). Kemudian dari Jakarta 08.35 tiba di Kuala Lumpur 11.35 (120 menit). Kemudian kami bergegas melewati Imigrasi dan pengecekan bagasi. Setelah sampai di pintu kedatangan kami segera naik KLIA Express dari KLIA menuju ke Bandar Tasik Selatan (MYR 53 / 2 orang) dilanjutkan naik LRT dari Bandar Tasik Selatan menuju ke Hang Tuah (MYR 3,4 / 2 orang) dilanjutkan naik KL Monorail dari Hang Tuah menuju ke Bukit Bintang (MYR 2,4 / 2 orang). Sesampainya disana kami berjalan menuju The Malaysia Hotel dan memasukkan semua koper ke dalam kamar. Kemudian kami melanjutkan perjalanan menuju ke Petaling Street dengan naik taxi (MYR 10). Disepanjang jalan terdapat berbagai macam pakaian, souvenir, dll.. Kami hanya melihat2 saja disana karena tidak ada barang yang ingin dibeli.. PETALING STREET Kemudian kami melanjutkan perjalanan menuju ke Pavillion Mall dengan naik taxi (MYR 10).. Tidak terasa jauh karena di sepanjang jalan banyak terdapat toko2 yang menjual berbagai macam pakaian, tas, parfum, dll.. Setelah itu kami masuk ke Pavillion Mall dan melihat seluruh isi mall yang kurang lebih sama seperti Jakarta sekalian makan siang di restaurant.. PAVILLION MALL Setelah puas kami melanjutkan perjalanan menuju Sungei Wang Plaza dengan berjalan kaki.. Disana kurang lebih tempatnya seperti Mangga Dua nya Malaysia.. Kami masuk ke dalam sambil membeli tas selempang, dompet, pakaian, dll.. Karena keasikan belanja tidak terasa hari sudah gelap.. Karena lupa foto maka saya ambil dr google = SUNGEI WANG PLAZA PLAZA LOW YAT Akhirnya kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan menuju ke Low Yat Plaza.. Di perjalanan kami singgah ke restaurant untuk makan malam dulu.. Setelah itu kami masuk ke dalam Low Yat Plaza.. Disana terdapat berbagai macam produk IT mulai dr Low End sampai High End seperti komputer, laptop, gadget, dan barang2 elektronik lainnya.. Sebenarnya saya berminat sich membeli gadget (maklum gadget mania) . Cuman karena kami hanya membawa sedikit ringgit akhirnya saya mengurungkan niat untuk membeli gadget.. Setelah itu kami kembali ke hotel untuk beristirahat karena besok harus bangun pagi untuk bertemput seharian di Genting Highland.. DAY 2 ( GENTING HIGHLAND ) Hari ini kami bangun sangat pagi yaitu jam 06.00 kemudian mandi dan berjalan kaki menuju KFC untuk breakfast.. Setelah itu kami melanjutkan perjalanan menuju ke Genting Highland dengan naik KL Monorail dari Bukit Bintang menuju Titiwangsa (MYR 4,2 / 2 orang) dilanjutkan naik Genting Bus dari Pekeliling Bus Terminal menuju Genting Highland (MYR 14 / 2 orang). Sesampainya disana ternyata suhunya sangat dingin padahal rencana mau pakai kaos saja (untung bawa kemeja lg jd terpaksa di double deh).. Kami langsung menuju ke ticket office untuk membeli 2 All Park 1 Day Unlimited Ride Pass seharga MYR 164 / 2 orang.. Kemudian kami langsung masuk untuk mencoba seluruh permainan outdoor yang ada terlebih dahulu.. GENTING HIGHLAND CORKSCREW SPACE SHOT Setelah bermain dengan puas di outdoor kami masuk ke dalam untuk makan siang terlebih dahulu dan kemudian mencoba permainan indoor.. Kami masuk ke Ripley's Believe It or Not dan Haunted Adventure.. Sebelumnya kami membeli harga paket dengan membeli tiket keduanya seharga MYR 70 / 2 orang (Jika beli satu2 jatuhnya MYR 44 / 2 orang). Kami menyempatkan diri untuk berfoto2 di dalam serta berfoto dengan aktor pemeran Haunted Adventure.. Di dalam Ripleys Believe It or Not terdapat berbagai macam hal2 yg tidak bisa dipercaya oleh manusia.. Kalau di dalam Haunted Adventure ya kurang lebih spt rumah hantu di indonesia pd umum nya.. RIPLEY'S BELIEVE IT OR NOT HAUNTED ADVENTURE Kemudian kami melanjutkan perjalanan menuju ke Snow World untuk merasakan bagaimana rasanya bermain salju buatan.. Kami membeli tiket terlebih dahulu seharga MYR 60 / 2 orang dan menyewa locker (MYR 2 / locker) untuk menyimpan semua barang2 berharga.. (Harga sudah termasuk peminjaman jackets, boots, gloves).. Begitu masuk ke dalam ternyata dingin sekali sampai jari2 tangan dan kaki membeku... Sayang di dalam tidak diperbolehkan membawa kamera tetapi di dalam mereka menyediakan photographer gratis untuk membantu kita berfoto2 dan kemudian kita bisa memilih foto2 mana yang akan dicuci dengan biaya MYR 50 / foto kalau gak salah. Kami banyak berfoto di dalam tetapi akhirnya kami hanya mencuci 3 foto saja dikarenakan biaya cuci foto yg cukup mahal.. SNOW WORLD ADVENTURE Setelah puas bermain seharian di Genting Highland kami menuju ke terminal bus untuk perjalanan pulang ke hotel dengan naik Genting Bus menuju ke Pekeliling Bus Terminal ( MYR 14 / 2 orang ) dilanjutkan naik KL Monorail dari Titiwangsa menuju ke Bukit Bintang (MYR 4,2 / 2 orang). Sesampainya disana kami singgah dulu untuk makan malam kemudian balik ke hotel untuk beristirahat..
  2. Haay, saya baru muncul lagi neeh, Maaf jarang-jarang main ke tempat ini, tapi kalau setiap saya jalan, dan dirasa penting untuk dibagikan sebagai petunjuk, saya akan tinggalkan jejak di web ini hehhe. Selain sebagai kenang-kenangan, siapa tahu, ada yang lagi cari referesi destinasi perpelancongan. Tulisan ini saya co-past dari wordpress saya, let's check this out gengss....: Hayhay, ini adalah kedua kalinya saya menapaki kaki di Negeri Ziran, Malaysia. 2017 lalu, saya memilih Melaka – Kuala Lumpur untuk pelancongan pertama saya. Cerita sebelumnya bisa di click : Melancong ke Negeri Ziran (Melaka-KL 29-31 Oct 2017) Baiklah, kali ini saya memilih perjalanan menuju Utara Malaysia, dari Kuala Lumpur ke Pulau Penang. Tulisan ini, pengalaman pribadi saya sewaktu menjelajah di sana, jadi cukup bisa dijadikan referensi bagi kalian yang ingin menapaki kaki di negeri Ziran. What are we doing in Kuala Lumpur and Penang ? Let’s check it out : 1. Hunting Foto di Icon Kuala Lumpur Berkunjung ke Kuala Lumpur, rasanya tidak lengkap bila tidak mengunjungi gedung iconic Menara Kembar Petronas. How to get there ? Titik terpenting untuk berpergian di Malaysia adalah KL Sentral. KL Sentral merupakan stasiun pusat dan transit terbesar di Malaysia. Untuk menuju KL Sentral, sangat mudah bila dari Bandara KLIA atau KLIA2. Kalian dapat menaiki bus dengan tarif 12RM saja, atau bisa naik kereta KLIA Ekspres dengan tarif 55RM. Dari KL Sentral, ambil jalur LRT dengan tujuan KLCC Stesien. Ingat, di KL Sentral harus banyak tanya ya! Karena banyak jalur kereta di KL Sentral, tidak hanya kereta lokal saja, tapi kereta ke daerah lainya, bahkan bisa menuju Thailand dan Singapore. Bandara KLIA/KLIA2 ⇒ Bus (12RM) ⇒ KL Sentral Bandara KLIA/KLIA2 ⇒ KLIA Ekspres (55RM) ⇒ KL Sentral Begitu sampai di KL Sentral, kalian bisa ke Mesjid Jamek- Dataran Merdeka, Menara Petronas KLCC, Batu Caves, Bukit Bintang, Central Market. Untuk tujuan : Mesjid Jamek-Dataran Merdeka, Central Market, Menara Petronas KLCC, kalian bisa naik LRT arah Gombak. Mesjid Jamek-Dataran Merdeka KL Sentral – Mesjid Jamek by LRT Nampak depan Masjid Jamek, Kuala Lumpur by : @daniyahisa Saya sudah dua kali ke tempat ini, untuk singgah sementara dan sholat Jama’ah pastinya. Memasuki kawasan Mesjid Jamek, baik laki-laki maupun perempuan harus dalam keadaan menutup aurat, tidak boleh berbaju ketat juga ya ! Sebelum memasuki Mesjid kita mengisi buku tamu, dan tersedia jubah sewaan, gratis. Karena memasuki kawasan menutup aurat. Central Market KL Sentral – Central Market by LRT Pintu Masuk Central Market, Pusat Oleh-Oleh Malaysia by : @daniyahisa Area Central Market untuk Selfie by: @daniyahisa Bagi kalian yang mau belanja oleh-oleh banyak buat keluarga di rumah, sudah tak usah tenggok kanan-kiri tempat belanja mana yang akan kalian kunjungi, Central Market adalah tempat paling pas untuk berbelanja oleh-oleh dan bisa kalian tawar semurah-murahnya loh ! Kaos bergambar icon menara kembar, pajangan rumah, hingga coklat, semua ada di sini. Tapi tetap hati-hati yaa, jangan sampai khilaf sampai lupa ongkos pulang. hehehe Menara Petronas KL Sentral – KLCC by LRT Twin Towers Petronas malam haridi Kuala Lumpur by : @daniyahisa Nah, kalau ke Kuala Lumpur, Malaysia nggak lengkap rasanya kalau nggak foto di spot ini yaa ! Jadi nanti pas turun dari LRT, kalian akan berada di loby bawah sebuah Mall. Keluar dari lobby tersebut, menyebrang ke arah kiri, dan cobalah tenggok ke atas. Bisa terlihat Menara kembar Petronas KLCC tower menjulang tinggi. Kenapa saya minta menengok ke atas, karena sudah 2x ke tempat ini, tapi kurang yakin, gedungnya yang mana. heheheh. Bukit Bintang KL Sental – Bukit Bintang by Monorail Simpang jalan Bukit Bintang Malaysia by : @daniyahisa Monorail transportasi umum yang paling tepat menuju Bukit Bintang, jika titik awal kalian dari KL Sentral. Ada apa saja di Bukit Bintang ? Sungei Wang Plaza (Belanja) Jalan Alor (Kuliner) Oh iyah, untuk jalur monorail kalian harus berjalan melalui mall NU Sentral yang masih satu bangunan dalam KL Sentral. Mengapa Monorail ? Karena kalau naik LRT, harus transit dulu. Tapi kalau naik monorail, kalian tidak perlu transit, dan langsung sampai di Bukit Bintang, tepatnya di depan Sungai Wang Plaza. Sungei Wang Plaza by : Google Images Berbahagialah kalian para wanita, di Sungai Wang Plaza, lantai dasar, terdapat VNC dengan harga miring. Saya hanya menemukan itu sih, untuk brand lain, tidak dicari lagi. Sediakan uang, dan tenaga yaa ! bila kalian benar-benar ingin berbelanja, heheh. Di Sungai Wang Plaza, juga terdapat toko coklat yang bisa kalian beli dengan jumlah banyak. Tapi, saya sarankan, lebih baik beli di Central Market saja, harganya lebih bersaing. Kalian ingin kuliner ??? Jalan Alor tempatnya. Kalian perlu jalan sebentar untuk mencari makanan yang lebih variatif. Jalan Alor seperti pasar malam pada umumnya, pedagang mulai dari Chinese food, Thai Food, Arabian Food, atau makanan khas Melayu, semuanya ada di Jalan Alor. Wisata Jalan Alor by : Google Images Tempat ini ramai sekali, pedagang dan pejalan kaki harus saling berbagi, terlebih lagi kalau ada mobil yang ingin lewat. Mohon maaf untuk kedua tempat ini saya ambil dari Google Images, karena sangat waspada di tempat keramian. Sebelumnya sempat ketemu sesama orang Indonesia yang Passport, dan dompetnya hilang di Bukit Bintang. Waduh, jadi takut-takut gimana gitu kaan! Duh, hati-hati di tempat keramaian dimanapun kalian berada, tetap waspada. Jaga pasport, dompet, handphone, pokoknya barang-barang berharga. Batu Caves Batu Caves merupakan tempat ibadah umat Hindu keturunan India yang tinggal di Kuala Lumpur, Malaysia. Pedagang di halaman Batu Caves untuk umat Hindu beribadah by : @daniyahisa Tempat ini juga merupakan objek wisata andalan para travelers. Kalian pasti sudah tidak asing lagi dengan patung dewa berlapiskan emas, dengan bukit menjulang tinggi dibelakangnya. Patung Emas Iconic Batu Caves, Kuala Lumpur by : @daniyahisa Nampak dari ketinggian menuju gua di dalam Batu Caves by : @daniyahisa Patung Dewa Krisna dan Sapi di sisi kiri Batu Caves by : @daniyahisa Tempat ini memang sudah Hits! di time line IG yaa. Nah, mau ke sini ? Begini caranya jika kalian tidak menggunakan travel agent, alias ngebolang sendiri. Tetap, titik awalnya adalah KL Sentral : KL Sentral – Batu Caves Stasiun Akhir Batu Caves by : @daniyahisa Sekali perjalanan membutuhkan waktu 40 Menit, dan biaya 3.2RM (2018). Di tempat ini tidak dipungut biaya, alias gratis. Waah, senang kaan! 2. Pulau Penang Setelah puas dan lelah berkutat di Kuala Lumpur, saya melanjutkan perjalanan ke sebuah Pulau yang terpisah dari daratan Malaysia, Pulau Penang. Pulau Penang terletak di sebelah utara Kuala Lumpur, membutuhkan waktu sekitar 4-5 Jam melalui jalur darat. How to get there ? Menuju ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) dengan titik awal KL Sentral, menggunakan kereta KLIA transit. KL Sentral – Terminal Bersepadu Selatan Biaya yang dibutuhkan sekitar 6 RM dengan lama waktu perjalanan sekitar 9 menit. Sampai di Terminal Bersepadu Selatan (TBS) langsung ke counter pembelian tiket bus. Beda banget loh terminalnya, pertama kali lihat terminal di Malaysia amazing banget ! padahal cuma terminal. Bersih, rapi, tertib, ada foodcourt, dan tempat oleh-oleh juga. Paling bikin amazed lagi, pembelian tiket di terminal ini benar-benar teratur. Setelah kita memilih bus dan jam keberangkatan, penumpang di data sesuai pasport bagi warga asing / IC number bagi warga Malaysia. Kalau di Jakarta, bisa dibilang seperti naik kereta keluar kota. Saya memilih bus seharga 33.80RM tujuan akhir Pulau Penang, terminal Sungai Ningbo. kenapa saya tebalin nama terminalnya ? biar nggak salah turun. karena kalau kalian turun di terminal Butterwoth, harus nyambung kapal very lagi. Better turun di terminal Sungai Ningbo, biar lewat Penang bridge (jembatan diatas laut menuju Pulau Penang). Untuk mempermudah kalian mengecheck jadwal bus, atau ingin memperkirakan harga, bisa dicheck secara online di : BUS KE PULAU PENANG Karena tenaga sudah cukup habis sewaktu di Kuala Lumpur, sampai di Pulau Penang, saya memutuskan hanya ke satu tempat wisata yang sangat wajib kalian kunjungi di Pulau Penang. Bukit Bendera Bukit Bendera atau Penang Hills by : @daniyahisa Bukit yang menjulang tinggi menghadap lautan Pulau Penang. Berada di atas Pulau ini, kalian akan disuguhkan pemandangan memanjakan mata. Perbukitan hijau berpadu dengan biru lautan luas dan biru langit. Wah, nggak bisa berucap deh pokoknya keren banget ! Cocok nih buat kalian penikmat senja, pecinta cakrawala. How to Get there ? KOMTAR – Bukit Bendera Titik awalnya adalah KOMTAR (Komplek Tun Abdul Razak) yang terletak di George Town. Sangat mudah untuk menuju titik ini, karena KOMTAR adalah menara iconic setinggi 60 lantai di Pulau Penang. Di paling atas menara KOMTAR, bisa befoto ria dengan lantai trasnparan loh ! hayoo, siapa berani ? Pemandangan Menara KOMTAR (menara bulat dari Hotel by : @daniyahisa Di bawah Menara KOMTAR adalah terminal bus dalam kota. Kalian bisa naik bus dari terminal KOMTAR menuju Bukit Bendera seharga 2RM saja. Tak perlu khawatir, karena Bukit Bendera adalah tujuan akhir Bus tersebut, bisa bobo manis lah yaa di dalam bus. Bus Rapid Penang di pemberhentian akhir, Bukit Bendera by : @daniyaisa Sampai di Bukit Bendera, pengunjung dikenakan HTM 30RM PP termasuk kereta menuju atas bukit. Kereta Wisata PP 30 RM menuju ke atas Bukit Bendera Pintu Masuk Bukit Bendera, Penang Hill untuk mengantri tiket masuk by : @daniyahisa Pemandangan dari atas Bukit Bendera by : @daniyahisa Rel Kereta menuju stasiun akhir Bukit Bendera by : @daniyahisa Puas memandang lautan, langit dan daratan Malaysia yang terpisah dari sebrang, saya kembali ke Menara KOMTAR. Ada apa sih di dalam Menara iconic pulau Penang ini ? Ada berbagai mall di dalamnya. Kaos, pajangan lemari khas Pulau Penang, dan kue khas Penang. Selain kopi yang sering dicari sama para travelers, yang belum banyak orang ketahui kue khas penang, yaitu Kue Tambun. Biskuit Tambun khas Penang, Malaysia by : goole images Mirip seperti kue nastar dalam ukuran besar, rasa originalnya asin-asin gurih, dan masih banyak varian rasa lainya seperti keju, coklat, durian. Harganya murah kok hanya 5RM saja. Anyway, maaf yaa itu foto nyomot dari Google, karena yang punya sendiri sudah habis, hehehe. Ingat yaa, usahakan beli di Menara KOMTAR jika ingin harga lebih murah dan banyak. Atau kalau kalian punya banyak waktu di Penang, bisa cari pabrik yang sekaligus menyedikan cafenya, semacam Bakpia Pathok kalau ke Jogja. Kalau beli di Bandara, harganya bisa 3x lipat. Woow!!! Sayang banget kan, heheh. Okay, begitulah liburan singkat saya yang masih penasaran sama Kuala Lumpur dan menjelajah pulang dari Pulau Penang. Semoga terinspirasi yaa. Terima Kasih.
  3. Kuala Lumpur yang merupakan ibukota negara Malaysia ternyata menyimpan berbagai destinasi wisata yang selalu membuat para wisatawan bersemangat untuk menyambanginya. Di kota ini, kamu bahkan dapat melihat berbagai etnis hidup berdampingan dengan toleransi yang tinggi satu sama lainnya. Hal ini pulalah yang membuat Kuala Lumpur tidak kehilangan pesonanya. Ingin menjelajahi Kuala Lumpur? Kira-kira tempat mana sajakah yang wajib kamu kunjungi ketika menyambangi kota yang satu ini? Pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam berbagai tempat wisata yang wajib kamu kunjungi ketika menyambangi Kuala Lumpur. Transportasi di Dalam Kota Kuala Lumpur LRT Kuala Lumpur via Barin Malaysia Salah satu cara yang dapat kamu lakukan untuk mengeksplor Malaysia adalah dengan menaiki LRT Kuala Lumpur ini. LRT merupakan salah satu sarana transportasi andalan Kuala Lumpur dan merupakan transportasi yang tepat untuk melihat Kuala Lumpur secara lebih dekat. Untuk mengetahui rute LRT, kamu dapat mencoba untuk mengunduh peta transportasi umum di Kuala Lumpur yang satu ini terlebih dahulu. Peta rute LRT dan Monorail via Media Enclave Dengan mengunduh peta transportasi ini, akan memudahkanmu dalam menentukan destinasi stasiun selanjutnya yang menjadi tujuanmu. Nah, ada trik khusus jika kamu ingin mengelilingi LRT atau Monorail tanpa keluar stasiun. LRT atau Monorail ini mengeluarkan sistem token sebagai tanda pembayaran yang artinya selama kamu tidak keluar dari stasiun, kamu tidak akan dikenakan biaya alias gratis. Nah, jadi kalau kamu ingin menghemat biaya dan menikmati keindahan kota Kuala Lumpur, kamu dapat mencoba untuk LRT di stasiun yang sama. Kamu cukup beli token untuk jarak satu stasiun saja. Misalnya, ketika kamu menaiki LRT dari KLCC kamu cukup membeli untuk tujuan Ampang. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 0.70 Ringgit Malaysia. Tidak mahal, bukan? Kuala Lumpur memiliki dua line LRT, yaitu Kelana Jaya Line (Kelana Jaya-Gombak) dan Ampang Line (Sentul Timur – Ampang / Sri Petaling). LRT Kelana Jaya Line memiliki keunikan yaitu kereta ini bersifat otomatis tanpa masinis. Selain itu, kereta ini juga memiliki rute jalan layang (elevated) dan rute bawah tanah (underground). Untuk menaiki kereta ini, sebaiknya kamu menghindari jam sibuk yaitu pada pukul 07.30 hingga 09.00 dan 17.00 hingga 18.00. Go KL City Bus via Kuala Lumpur Ws Transportasi umum selanjutnya yang dapat kamu gunakan selama berada di Kuala Lumpur adalah Go KL City Bus yang satu ini. Bus ini adalah sebuah bus yang benar-benar gratis. Bus ini memiliki 4 rute yang saling bersinggungan dan melewati objek-objek menarik di kota Kuala Lumpur seperti Bukit Bintang, KLCC dan KL Tower. Tidak ada biaya yang dikenakan jika kamu ingin menaiki bus ini alias gratis. Meskipun demikian, karena bersifat gratis, jangan heran jika bus ini seringkali penuh terutama pada jam-jam sibuk. Hal ini karena bus ini juga merupakan andalan warga Kuala Lumpur untuk menyambangi kantor-kantor mereka terutama yang tidak dilewati oleh rute kereta. Bus ini juga hanya berhenti di halte-halte yang memiliki tanda GoKL sehingga tidak bisa sembarangan berhenti. Rute bus GoKL via Priyanka Ray Agar kamu dapat menentukan strategi terbaik dalam menjelajahi Kuala Lumpur, jangan lupa untuk mengunduh terlebih dahulu peta rute bus Go KL yang satu ini. Menyambangi Kuala Lumpur Convention Center dan Menara Petronas KLCC via Wikimedia Inilah dia salah satu wisata andalan Kuala Lumpur yang tentunya sayang untuk kamu lewatkan. Hampir setiap wisatawan yang menyambangi Kuala Lumpur tentu akan memilih untuk melipir dan menyambangi destinasi wisata yang satu ini terlebih dahulu. Destinasi wisata ini adalah KLCC yang juga bergabung dengan Petronas Twin Tower. Petronas Twin Tower sendiri juga merupakan menara kembar yang menjadi ikon kota Kuala Lumpur. Menara kembar ini pernah menjadi bangunan tertinggi di dunia dari tahun 1998 hingga 2004. Menara ini juga merupakan landmark Kota Kuala Lumpur. Menara ini memiliki lantai berjumlah 88. Menara kembar ini berada di kompleks Suria KLCC yang merupakan salah satu pusat perbelanjaan yang terkenal di Kuala Lumpur. Suria KLCC terdiri dari banyak toko, kafe, bioskop serta berbagai restoran. Tempat ini seringkali ramai pada waktu sore hari serta akhir pekan, dan masih merupakan salah satu tempat favorit para wisatawan serta warga lokal. Selain itu, di tempat ini juga terdapat taman kota yang fasilitasnya dapat kamu nikmati secara gratis. Terdapat fountain air minum yang dapat kamu nikmati. Selain itu di tempat ini juga biasanya terdapat banyak orang yang beraktivitas jogging, senam, serta berjalan santai. Baru-baru ini terdapat playground untuk menambah kenyamanan pengunjung. Nah, jika kamu berangkat dari kawasan Bukit Bintang, kamu dapat mencoba untuk menyambangi KLCC melalui pedestrian walkway. Tempat tersebut berupa jembatan nyaman dan panjang yang sengaja dibuat untuk menghubungkan kawasan Bukit Bintang dengan KLCC. Ketika menyambangi KLCC, jangan lupa untuk menyempatkan diri dengan berfoto di destinasi wisata yang satu ini. Pedestrian Walkway via Wonderful Malaysia Nah, bagi kamu yang ingin merasakan seperti apa rasanya berjalan kaki sambil menikmati pemandangan di pusat kota Kuala Lumpur, kamu dapat mencoba untuk berjalan kaki di pedestrian walkway yang satu ini. Pedestrian walkway ini menghubungkan antara Bukit Bintang dengan KLCC. Perjalanannya memang akan terasa agak panjang namun hal ini sebanding dengan kenyamanan yang kamu dapatkan ketika berjalan kaki. Pedestrian walkway ini sangat nyaman dan bersih sehingga membuatmu dapat merasakan pemandangan baru dalam menyambangi Kuala Lumpur Convention Center. Mengunjungi Bukit Bintang Mengunjungi Bukut Bintang via Static Asia Webdirect Selanjutnya, inilah dia destinasi andalan di Kuala Lumpur yang terutama cocok untukmu yang gemar belanja. Destinasi wisata yang satu ini adalah Bukit Bintang. Bukit Bintang memiliki sejumlah pusat perbelanjaan dengan berbagai brand internasional kelas dunia. Namun, tidak usah khawatir, jika kamu tidak berminat untuk berbelanja, sekedar berjalan-jalan di Bukit Bintang ini saja akan terasa sangat menyenangkan. Begitupun jika kamu ingin mencari kuliner. Sebagai rekomendasi, kamu dapat membeli makan malam di daerah Pavilion Bukit Bintang. Di dalam mall tersebut, kamu dapat mencari food court yang terletak dua lantai di bawah lobi. Di sana, terdapat banyak variasi makanan yang dapat kamu coba. Menikmati Kuliner di Jalan Alor Menikmati Kuliner di Jalan Alor via Venusbuzz Masih penasaran dengan destinasi wisata lainnya di Kuala Lumpur yang dapat kamu coba untuk sambangi? Berikutnya, kamu dapat mencoba untuk menyambangi Jalan Alor yang satu ini. Pada malam hari, jangan lupa untuk menyambangi kuliner di Jalan Alor yang masih terletak di kawasan Bukit Bintang yang satu ini. Kamu akan sangat terkesan dengan keramahan dan suasana yang ditawarkan di Jalan Alor ini. Mayoritas penjual di sini adalah etnis Cina Malaysia dan kebanyakan makanan yang dijual adalah makanan non halal. Tetapi, kamu juga dapat menemukan penjual Melayu yang menjual makanan halal di tempat ini. Pada waktu malam hari, seafood menjadi andalan kuliner di Jalan Alor yang sebaiknya kamu cicipi. Jika kamu merupakan penggemar sate, kamu dapat menyambangi Fat Brother Satay. Beberapa jenis sate yang tersedia di tempat ini dan dapat kamu nikmati adalah sate ayam, sosis dan juga sayur. Nah, jika kamu mengunjungi Jalan Alor ini di siang hari, sebaiknya kamu memilih tempat makan yang tersedia di depot sehingga kamu tidak perlu merasa kepanasan ketika sedang menikmati kuliner di Jalan Alor ini. Beberapa restoran dengan menu andalannya yang bisa kamu datangi antara lain Wong Ah Wah’s Restaurant dengan sayap ayam barbeque, Chua Brother’s dengan sup baso ikan dan Uncle Lim Kee dengan sup pan mee yang super lezat. Tidak hanya menjadi favorit di kalangan masyarakat lokal, wisatawan asing juga sangat gemar untuk menyambangi Jalan Alor ini. Menyambangi Dataran Merdeka Menyambangi Dataran Merdeka via Traello Mengunjungi Kuala Lumpur, belum lengkap rasanya jika kamu belum mencoba untuk menyambangi Dataran Merdeka. Dataran Merdeka adalah kompleks gedung peninggalan penjajahan Inggris sejak tahun 1800-an. Gedung-gedung yang terdapat di Dataran Merdeka mengkombinasikan bentuk arsitektur kolonial serta Moorish yang indah. Di tempat ini terdapat bentuk signage I Love KL yang terkenal dan tentunya kamu dapat berfoto di sini. Selain itu juga terdapat banyak museum yang dapat kamu kunjungi dan menarik perhatianmu. Terdapat pula perpustakaan kota. Jika kamu beruntung, kamu dapat melihat latihan upacara bendera yang dilakukan oleh para tentara Malaysia di depan Dataran Merdeka ini. Kamu juga dapat mencoba untuk menyambangi KL City Gallery di tempat ini. Di dalamnya, terdapat foto-foto sejarah Kuala Lumpur yang juga dilengkapi dengan miniature kota Kuala Lumpur. Untuk dapat memasuki tempat ini, kamu harus mengeluarkan biaya sekitar 5 ringgit. Nah, meskipun demikian, sebagai rekomendasi, sebaiknya kamu tidak menyambangi Dataran Merdeka ini pada pukul 11 hingga 2 siang. Hal ini dikarenakan kamu akan merasa sangat kepanasan ketika menyambangi tempat itu pada pukul tersebut. Pilihlah waktu yang sudah menjelang sore atau lebih pagi agar kamu dapat merasa nyaman ketika mengelilingi dan juga berfoto di Dataran Merdeka. Untuk mencapai Merdeka Square, kamu bisa menaiki kereta Kelana Jaya LRT dari KL Sentral, turun di Stasiun Masjid Jamek lalu berganti kereta Ampang Line dan turun di Stasiun Hang Tuah. Menyambangi Pasar Seni Menyambangi Pasar Seni via Panoramio Terletak tidak begitu jauh dari Dataran Merdeka, inilah dia destinasi wisata selanjutnya yang dapat kamu sambangi. Destinasi wisata ini adalah Pasar Seni. Bagi kamu yang ingin mencari cinderamata khusus untuk oleh-oleh dari Kuala Lumpur, maka Pasar Seni ini adalah salah satu tempat yang tepat untuk kamu sambangi. Pasar Seni adalah sebuah tempat yang menjual berbagai macam souvenir, kerajinan tangan, serta pakaian khas Kuala Lumpur. Pasar Seni sendiri buka setiap hari dari pukul 10 pagi hingga sore. Di Pasar Seni, kamu juga dapat menemukan berbagai kuliner lezat khas Malaysia yang dapat kamu coba seperti teh tarik, biskuit batang buruk dan lain-lain. Nah, bagi kamu yang ingin merasakan seperti apa rasanya berbelanja seperti orang lokal, maka kamu dapat mencoba menyambangi Pasar Seni yang satu ini. Mengunjungi Masjid Jamek Mengunjungi Masjid Jamek via Wikipedia Masih ingin menyambangi destinasi wisata keren lainnya di Kuala Lumpur? Kali ini kamu dapat mencoba untuk menyambangi Masjid Jamek yang satu ini. Masjid Jamek, Jalan Tun Perak, merupakan salah satu masjid tertua yang terdapat di Kuala Lumpur. Masjid ini dibangun oleh para pedagang islam yang berasal dari India di persimpangan Sungai Klang dan Sungai Gombak. Masjid ini dibangun sudah sangat lama, yaitu pada masa penjajahan Inggris. Masjid ini terletak dekat dengan Stasiun Putra LRT, Star LRT dan juga Dataran Merdeka. Masjid ini juga merupakan salah satu penunjuk bahwa Kuala Lumpur merupakan Kota Kebudayaan Islam. Masjid Jamek ini didesain oleh Arthur Benison Hubback. Masjid ini dibuka resmi oleh Sultan Selangor pada tahun 1909. Masjid ini terinspirasi dari arsitektur bergaya Moor. Masjid Jamek ini adalah sebuah masjid kuno dengan arsitektur yang sangat menarik untuk difoto. Imam masjid ini tidak bisa melihat namun memiliki suara yang sangat indah. Nah, ketika menyambangi masjid ini, sebaiknya kamu mengenakan pakaian yang rapi dan sopan. Sebab kalau tidak, kamu tidak akan diperbolehkan untuk memasuki kawasan masjid ini. Masjid ini juga ditutup untuk umum ketika memasuki waktu sholat. Nah, jika kamu merupakan muslim, jangan lewatkan kesempatan untuk mencoba sholat di masjid berarsitektur indah yang satu ini. Masjid ini terletak persis di seberang stasiun LRT Masjid Jamek yang menjadi stasiun pertukaran laluan Kelana Jaya dan laluan Ampang. Mengunjungi Petaling Street Petaling Street via Malaysia TripAdvisor Masih ingin menjelajahi Kuala Lumpur? Kali ini kamu bisa menjelajahi Petaling Street atau yang dikenal juga dengan kawasan Chinatown di Kuala Lumpur. Bagi kamu yang ingin berbelanja, maka tempat ini merupakan salah satu destinasi terbaik untuk wisata belanja. Menjelang malam, biasanya kawasan Petaling Street ini akan semakin ramai. Namun, menjelang malam pula, kamu akan mendapatkan harga yang lebih spesial dan terjangkau. Karena konsepnya mirip seperti pasar tradisional, sehingga kamu dapat mencoba untuk menawar demi mendapatkan harga yang terbaik ketika memilih untuk berbelanja di tempat ini. Jangan takut untuk menawar di tempat ini karena kebanyakan para pedagang telah menaikkan harga 15 hingga 35% dari harga aslinya. Pastikan kamu mampu menawar dengan baik untuk mendapatkan harga terbaik. Beberapa jenis barang yang dapat kamu temukan jika kamu berbelanja di Petaling Street ini antara lain adalah tas, jam tangan serta pakaian. Selain itu, masih di kawasan Petaling Street, kamu dapat menemukan berbagai restoran masakan Cina. Begitu pula dengan makanan seafood. Selain itu, kamu juga dapat menemukan berbagai makanan ringan yang dijual di sudut kanan maupun kiri sepanjang Petaling Street ini. Nah, itulah dia pembahasan mengenai berbagai tempat wisata yang wajib kamu kunjungi ketika menyambangi Kuala Lumpur. Sebagai salah satu tujuan wisata populer, Kuala Lumpur memang memiliki banyak destinasi wisata yang tentu saja menarik untuk kamu sambangi. Semoga artikel ini dapat memberikanmu gambaran dan juga inspirasi mengenai berbagai destinasi wisata di Kuala Lumpur yang sebaiknya kamu masukkan dalam daftarmu. Happy traveling!
  4. Indonesia dengan negara kepulauannya yang luas membuat kita bisa menyusuri pulau satu dan lainnya yang masih tergabung dalam satu negara. Jalan-jalan sejauh apapun di Indonesia masih masuk ke dalam perjalanan domestik. Tapi bagaimana rasanya, jika jarak yang tidak terlalu jauh sudah menjadikan kita jalan-jalan lintas negara? Itu bisa dirasakan di beberapa negara di berrbagai belahan dunia. Indonesia dengan Singapura dan Malaysia, Malaysia dan Singapura, dengan Thailand, dan sebagainya. Postingan kali ini, sedikit membahas tentang bagaimana menikmati jalan-jalan lintas negara Malaysia hingga Thailand dengan menggunakan jalur darat. Kenapa Jalur Darat? Dengan menggunakan transportasi darat, anda memang akan membutuhkan waktu yang lama, namun anda bisa menghemat sedikit budget perjalanan anda. Dan bagi yang suka berpetualang, jalur darat ini akan lebih cocok karena anda mendapatkan lebih banyak cerita dan juga menikmati suasana yang berbeda dari pada hanya beberapa jam di dalam pesawat. Mungkin anda tertarik? Ini dia jalurnya: Dengan bus Kita mulai perjalanan dengan menggunkan bus. Anda bisa menuju Terminal Pudu Raya yang ada di kawasan Pudu. Dari Kuala Lumpur City Centre atau dari Bukit Bintang, lokasinya tidak terlalu jauh. Terminal Pudu Raya ini juga jangan dibayangkan seperti terminal-terminal di Indonesia yang padat, panas, seram, dan kotor. Sebaliknya, anda seperti akan menuju ke sebuah mall atau pelayanan publik lain dengan gedung ber-AC, bertingkat, bersih, rapi, dan teratur. Harus diakui, kita memang sebaiknya nggak dipusingin sama masalah berantem ama Malaysia terus, tapi gimana caranya bisa maju lagi kayak mereka (OOT). Ok, setelah di Terminal Pudu, beli karcis di loket yang ada di lantai atas dan cari dengan tujuan Hatyai, Thailand. Harganya sekitar RM 40 hingga RM 50 kalau dirupiahkan sekitar Rp 120.000 hingga Rp 150.000. Oya, Hatyai ini masih di Thailand Selatan ya. Memang kita harus menuju Hatyai ini dulu yang merupakan kota untuk kita transit dan jarak tempuhnya sekitar 10 jam kurang lebih. Nantinya, kita akan diminta untuk turun saat berada di perbatasan untuk pemeriksaan. Dua kali, saat masih di wilayah Malaysia dan saat masuk ke Kuala Lumpur. Setelah tiba di Hatyai, baru kita bisa menentukan perjalanan selanjutnya. Anda bisa ke Phuket atau bisa juga langsung menuju Bangkok. Kalau mau ke Phuket dengan bus, anda bisa merogoh kocek dengan tarif 400 Bath atau dalam rupiah sekitar Rp 130.000 kurang lebih. Nanti dari Phuket anda bisa juga melanjutkan perjalanan ke tempat lainnya. Atau kalau mau langsung dari Hatyai juga bisa menuju Bangkok dengan menggunakan kereta api. Nanti kita bahas. Dengan kereta api Untuk perjalanan kereta api, kita juga mulai dari Kuala Lumpur dan tentunya dari stasiun KL Sentral. Dari sinilah semua tujuan bisa anda kunjungi. Pilihan menuju Thailand dengan kereta api ini beragam. Jika anda ingin menikmati suasana di Penang sejenak, anda bisa naik Kereta dengan tujuan KL Sentral – Butterworth atau Penang dan nantinya lanjut lagi ke Hatyai, Thailand. Jika jalur ini yang anda ingin anda lalui, anda bisa menghabiskan waktu sebenatra di Penang dan menikmati pemandangan di sekitar Penang terlebih dahulu. Tapi jika anda ingin langsung, bisa menggunakan jalur KL Sentral - Hatyai, Thailand. Untuk perjalanan menggunakan kereta, anda bisa mencari informasi soal jam keberangkatannya di banyak situs atau bisa langsung menanyakannya di stasiun. Ada sekitar 3 kali keberangkatan kereta dari Kuala Lumpur menuju Penang setiap harinya. Namun, untuk kereta yang langsung membawa anda ke Hatyai tanpa transit hanya satu kali, yaitu sekitar pukul 9 malam. Untuk sampai ke Hatyai dengan jalur kereta, tarifnya tidak jauh berbeda dengan menggunakan bus, yaitu sekitar 40 RM tapi bisa disesuaikan dengan kelas kereta yang anda naiki. Ada yang kelas 3, 2, juga 1, semua memiliki tarif yang berbeda. Waktu tempuhnya agak lebih lama yaitu sekitar 12 hingga 13 jam kurang lebih. Tapi tenang saja, keretanya nyaman kok. Dari Hatyai, jika ingin langsung ke Bangkok bisa naik kereta api sekitar 300 bath, nggak beda jauh sama naik bus lah. Harganya juga bisa disesuaikan dengan kelas kereta yang dipilih. Untuk waktu tempuh juga sekitar 12 jam. Lumayan lama ya? Hahaha.. memang karena Hatyai ke Bangkok jauh. Biar gampang saya kasih gambaran poinnya. Bus: Pudu Raya - Hatyai - Phuket/Bangkok/dll Kereta : KL - Penang - Hatyai - Bangkok/dll atau KL - Hatyai - Bangkok/dll
  5. Hola Momod Here !!! Kali ini mau nulis Field Report, perjalanan 10 hari saya ke 3 Negara : Malaysia-Thailand-Singapore Karena banyak jadi akan saya pecah menjadi 3 bagian cerita. Semoga bermanfaat bagi yang mau kesana untuk pertama kali, karena saya akan tulis se detil mungkin 13 Februari 2014 Dengan berbekal tiket Promo Air Asia 100 ribu rupiah Jakarta-Kuala Lumpur saya berangkat pukul 16.35 WIB Pesawat take off Soekarno Hatta - Kuala Lumpur International Airport (LCCT). Karena merasa lapar saya pesen lah Nasi Goreng Teri di Onboard Flight seharga 10 RM. Lumayan lah 19.35 WITA sampai di LCCT Kuala Lumpur disini cek imigrasi. Ya namanya juga Low Cost Carrier Terminal (LCCT) jadi agak kurang bagus penampakannya. Selesai imigrasi langsung menuju ke Terminal SKY BUS untuk berangkat ke KL Sentral. Oiya harga tiketnya 10 RM tapi kalo kalian booking via Air Asia jadi cuma 7.50 RM lumayan kan. Perjalanan sekitar 1 jam lebih akhirnya sampai di KL Sentral sekitar pukul 21.20 WITA. Oiya KL Sentral ini terdapat beberapa Train (LRT. KOMUTER, KLIA Express, MRT, KTM, MONORAIL) semuanya itu ter integrasi oleh 1 perusahaan yaitu RAPID KL termasuk BUS dalam kota nya. Nah khusus untuk KL MONORAIL kita harus keluar dari KL Sentral nyebrang jalan, perkiraan sekitar 300 meter untuk sampai ke KL MONORAIL. Penginapan saya sudah book via Agoda di Funky Guest House di Jalan Rembia dekat Jalan Alor seharga 133 RM untuk 2 malam. Jadi permalam 66.5 RM lebih murah daripada walk in yang 80 RM Lanjut dari KL SENTRAL MONORAIL - BUKIT BINTANG MONORAIL tiket seharga 2.10 RM. Turun di BUKIT BINTANG STATION MONORAIL, jalan ke arah Alor Street sekitar 500 meter sudah rame dengan pedagang makanan, Yup karena disini adalah surga Kulinernya KL. Saya putuskan untuk check ini dulu. Penampakan Guest House yang seperti guest house biasanya dan pemilik nya adalah Muslim India jadi ya begitulah. Kamar nya cukup, AC dingin, Kamar mandi kecil tapi bersih, tidak ada TV dan Breakfast. Sekitar pukul 22.30 WITA saya langsung cari makan di Jalan Alor karena sudah lapar, akhirnya saya putuskan untuk makan di salah satu kedai disana menu nya Nasi Lemak + Es Teh Tarik = 7.5 RM. FYI disini kebanyakan Chinese Food yang belom tentu HALAL bagi Muslim tapi ada beberapa kedai yang HALAL biasanya penjual nya keturunan India bisa dicoba. Untuk harga rata2 disini sama saja start dari 5 - 20 RM. Udah kenyang sekitar pukul 23.40 WITA saya putuskan untuk balik ke Guest House istirahat 14 Februari 2014 Yiha Valentine Days hahahahah iya keles yup ini hari kedua di KL planning udah mantap dengan itinerary. Oiya karena di Guest House gak ada sarapan jadi beli Sarapan Roti + Air Mineral di Sevel = 3.20 rm Pukul 11.00 WITA target pertama saya udah jelas kemana lagi kalo bukan PETRONAS TWIN TOWER, ke KL gak kesini kayaknya gak lengkap kan. Cek dan ricek ternyata dari BUKIT BINTANG bisa jalan kaki dan gak jauh juga. Yaudah saya jalan ditengah jalan lagi ada parade Barongsai mungkin masih dalam suasana Imlek disini Patokan untuk ke PETRONAS TWIN TOWER dari BUKIT BINTANG MONORAIL kita ambil jalan ke arah PAVILION MALL nah didepan Mall ambil jalan sebelah kiri tar ketemu jalan khusus penghubung antara Pavilion-KLCC-Petronas Twin Tower Spoiler Ok selama di dalam Pavilion Walk tersebut saya cukup terkesima dengan pembangunan Kuala Lumpur, saya kepikiran kalo ada terowongan dengan banyak orang lalu lalang gini di Indonesia pasti udah penuh dengan Jualan dan Pengemis Akhirnya sampai di ujung Pavilion Walk yang ternyata langsung tembus di depan KLCC, ada petunjuk yang mengarah ke PETRONAS TWIN TOWER harus lewat KLCC yaudah saya masuk. Di KLCC ini ya semacam mini mall lah ada Food Court dan ada KLCC Aqua Park nya juga. Tembus dari KLCC Tower ternyata langsung ke KLCC PARK dari sini udah keliatan jelas tuh PETRONAS TWIN TOWER nya tinggal jalan dikit aja. Oiya di depan KLCC PARK ini ada air mancur buatan yang tiap beberapa menit sekali melakukan manuvernya Spoiler Puas poto2 di depan air mancur saat nya masuk ke PETRONAS TWIN TOWER. Pertama kali saya masuk ke dalam gedung nya ya kayak gedung kantoran + mall dah, ada penampakan Formula 1 Petronas juga. Lurus terus akhirnya keluar dari Petronas Building dan sampe di depan PETRONAS TWIN TOWER nya poto2 bentar biar lengkap hehehe Spoiler Lanjut masuk ke Petronas Building nya untuk cari tahu naik ke atas TWIN TOWER nya. Ternyata ticketing nya ada di Lantai Bawah dan setelah saya cek Tiket untuk hari itu Sold Out jadi cuma bisa untuk besok, karena saya besok udah ada plan ya udah gak papa deh poto2 di dalam Booth Twin Tower aja + beli Es Krim Milo yang terkenal itu seharga 1.60 RM. Oiya untuk tiket naik Twin Tower nya perorang 80 RM. Spoiler Pukul 13.30 WITA udah mulai kelaparan neh kayak nya asik kalo cari kulineran ke daerah PETALING STREET Chinatown nya Kuala Lumpur cus berangkat. Oops disini saya lagi2 sok tau dan akhirnya nyasar, saya pikir Petaling Street itu di PETALING jadi saya ambil monorail Raja Chulan - KL Sentral 2.10 RM terus lanjut ambil Komuter dari KL Sentral - Petaling 1 RM. Dan apa yang terjadi pemirsa ternyata ini adalah Petaling Sub Districtnya Kuala Lumpur, yang saya tuju adalah Jalan Petaling yang tinggal turun 2 station aja dari Bukit Bintang damn Spoiler Ok akhirnya balik lagi ke KL Sentral pake Komuter dengan 1 RM kali ini langsung menuju Monorail KL Sentral - Maharajalela 1.60 RM. Sempet moto Sri Mariaman Temple dari atas Monorail keren juga. Jalan dikit ke arah penunjuk jalan Chinatown sampe deh di Petaling Street lagi pada siap2 buka toko nya kayaknya neh, jadi saya cari aja langsung makanan Food Courtnya disini. Saya makan yang prasmanan Nasi + Ayam + Sayuran + Chinese Tea = 6 RM. Agak lebih murah dari Jalan Alor. Oiya karena Petaling Street ini deket dengan Central Market jadi saya melipir bentar untuk cari tempelan Kulkas Petronas Twin Tower lumayan 2 biji 10 RM Spoiler Next sekitar pukul 16.00 WITA saya jalan kaki menuju ke MEDAN SQUARE (Dataran Medan), karena ya tidak begitu jauh dari Petlaing Street ini. Sampai di Medan Square langsung menuju Kuala Lumpur City Gallery (Free Entry) disini kita dapet semua info tentang Kuala Lumpur dan mereka juga punya maket kota Kuala Lumpur serta panduan2 wisata2 di KL GRATIS. Spoiler Di sebelah nya KL City Gallery ini ada MEDAN SQUARE, BANGUNAN SULTAN ABDUL SAMAD, ST MARY'S CATHEDRAL, VICTORY FOUNTAIN. Spoiler Sekitar pukul 16.30 WITA mas @samsudinzn dari Purwokerto kebetulan juga berada di KL dan kita janjian di Mesjid Jamek, langsung saya jalan kaki kesana karena deket saja. Dan sampe disana langsung bertemu beliau sambil nenteng minuman Orange Juice yang bikin saya ngiler akhirnya beli juga yang Blackcurrant dari penjaja makanan di deket situ seharaga 2 RM Spoiler Pukul 17.00 WITA akhirnya saya dan mas Samsudinzn putuskan untuk berangkat langsung ke Batu Caves biar gak ke malaman. dari LRT Mesjid Jamek - KL Sentral 1.30 M sajo. Lanjut pake Komuter KL Sentral - Batu Caves 2 RM. Perjalanan sekitar 20 menitan lebih lah. Pas sampe ternyata Batu Caves nya pas di depan Train Station, disana langsung kita putuskan untuk mendaki itu tangga sampe Puncak, tes fisik bahahahahah Spoiler Setelah menaklukan Batu Caves sampai puncak (Gua) akhirnya kita putuskan untuk pulang ke Bukit Bintang Pukul 19.00 WITA perjalanan Batu Caves - KL Sentral 2 RM Lanjut Monorail KL Sentral - Bukit Bintang 2.10 RM. Mas Samsudinzn ternyata stay di Hotel deket Monorail Bukit Bintang dan kita berpisah disini saya menuju Penginapan saya Beres istirahat mandi pukul 21.00 WITA perut lapar saatnya wisata kuliner lagi di jalan Alor. Kali ini saya cobain Nasi Goreng Kampung + Es Teh = 7.5 RM. Enak Pedas Gurih itu rasanya hehehe. Kebetulan di Jalan alor ini lagi ada festival Imlek nampaknya ada Barongsai Naga, Kembang Api dll. Spoiler Pukul 23.30 WITA saya akhirnya balik ke hotel dan istirahat buat besok prepare Day 3 di Kuala Lumpur 15 Februari 2014 Yup bangun pagi agenda terbesar hari ini adalah ke Bandara LCCT buat flight ke Bangkok pukul 19.00 WITA. Namun ada kesialan terjadi adaptor Laptop saya rusak kayak nya korslet, ya akhirnya saya putuskan untuk beli adaptor dlo di Electronic Mall deket Bukit Bintang namanya Low Yat Plaza, masuknya daerah Imbi seh tapi deket dari penginapan saya, jadi jalan kaki saja. Sampe di Low Yat Plaza pukul 12.30 WITA hunting2 adaptor akhirnya dapet yang lumayan murah 65 RM original. Sambil ngabisin waktu saya putuskan makan siang dlo aja kebetulan di KFC ada Lunch Treat (12 - 3 PM) paket kombo nya Nasi Kuning + Ayam + Salad + Cola = 6.50 RM Spoiler Beres makan siang sekitar Pukul 13.30 WITA saya putuskan untuk ke ISTANA NEGARA, berangkat monorail Bukit Bintang - Tun Sambanthan 1.60 RM. Nah dari sini saya dikasih tau oleh salah satu security Monorail yang baik hati kalo kita harus jalan kaki sekitar 15 menitan untuk ke ISTANA NEGARA. Berangkat jalan kaki lah saya, sampe disana ternyata lagi ada semacam upacara atau apalah jadi ISTANA NEGARA gak bisa di masukin. Tapi cukup lah poto2 di depan nya, oiya untuk tiket masuk ISTANA NEGARA dan Kompleks nya 50 RM Spoiler Ok udah pukul 16.00 WITA nampaknya udah cukup lah buat ke airport. Jalan lagi ke Monorail Tun Sambanthan tapi kali ini saya lanjutin jalan kaki ke KL Sentral karena emang deket cuma beda 1 blok doank. Beli tiket SKYBUS ditempat 10 RM sekali jalan. Sampe di Airport LCCT sekitar pukul 17.30 WITA lumayan lah killing time makan French Fries + Cola di Mc Donald seharga 5 RM. Pukul 19.00 WITA Boarding Air Asia menuju Negara kedua yaitu Thailand kota Bangkok Ditunggu lanjutannya Thailand - Singapore ya Kesan saya di Kuala Lumpur, kota yang mayoritas Muslim dan mengikrarkan sebagai negara Islam namun menghormati setiap agama, budaya yang berbeda. Sampai ke hal makanan / etnic yang berbeda. Kuala Lumpur kota yang modern dan sangat memudahkan warga dan turis akan sarana dan prasarana nya. Tips di Kuala Lumpur, biasakan untuk berjalan kaki dan untuk menghemat biaya biasakan naik MRT / Bus My Rapid yang sangat ter integrasi dengan baik satu sama lain. Selalu bawa minum karena udara di KL hampir sama panasnya dengan Jakarta namun tidak bikin lengket kulit. Air minum botolan yang pas dan murah merk Spiritizer dijual di Seven Eleven seharga 1.60 RM. Untuk internet kalo kalian jalan2 cuma 3 hari di KL cukup pake provider XL, tapi harus di aktifin dlo paket internet 1 bulan yang 50 ribu juga gak papa di Indonesia ya. Nanti dapat free internet selama 3 hari Kalo lebih dari 3 hari mending beli Provider lokal Digi ada paket 35 RM isi nya internet quota 1,5 giga untuk 2 bulan, bisa di beli di Airport, Sevel dll
  6. Adakah yang liburan ke Malaysia dan Singapura Bulan September 2018
  7. Octobrian Panjaitan

    Penang - Kl 4D3N (Part 2)

    Day 3 Around Georgetown - KL Hari Ketiga kami mengelilingi Georgetown sambil hunting mural-mural yang ada disekitarnya. Kami berjalan kaki dari Hostel, mulai dari Cathedral of The Assumption, St. George Church, Fort Cornwallis, Chew Jetty, Masjid Kapitan Keling. Target sampai jam 2 ud harus balik ke hostel karena pesawat ke KL pukul 16.30. Susah susah gampang nyari mural mural yg tersebar di sekitar Georgetown ini, ada yg langsung kelihatan dari pinggir jalan tapi ada juga yg harus masuk masuk gang atopun ada di balik tembok. Tapi hari itu banyak juga yg lagi hunting mural jadi ga terlalu susah yang jadi susah malau klo mau foto muralnya karena antri Kami sempat mampir di Eng Loh Coffee Shop, niat awal mau ngopi sambil istirahat jadinya malah makan hahahaa.. Letaknya di 48 Church Street, berada di bawah Eng Loh Hotel, tempatnya ga besar tapi sepertinya lumayan rame, menunya mcm2 ga Cuma kopi dan roti, makanan berat juga ada. Rasanya lumayan enak. Kejadian unik ketika kami sampai di mural Children on a Swing di sekitar Lebuh Chulia. Tiba2 seorang wanita cantik menegur kokoadit minta tolong di fotoin di mural tersebut, she’s a beauty. Sayang si adit menang tampang cina doank tapi kaga bisa bahasanya, jadi ga bisa komunikasi deh Sesuai rekomendasi shata, di Chew jetty ada kios kecil penjual sus duren Taste Better. Yummy,. Mankyos.. mantapb beud, siang bolong sambil ngaso makan ini sus duren abis itu saya juga beli es krim duren. Rasanya top dua2nya. Sampai hostel lsg minta receptionistnya cariin kita taxi ke bandara, deal dgn harga 40RM. Di bandara Penang kami menggunakan kursi pijat yg ada, tapi tidak gratis loh harus bayar, ada tarifnya. Tapi bener2 lumayan ngilangin pegel2 terutama di kaki dan punggung J Sekitar jam 6 kurang kami sampai di KLIA2, lsg beli KLIA Express seharga 35RM. Kami memilih menggunakan KLIA Express karena hari ud sore apalagi mlm minggu ud pst macet. Kami menginap di Paradiso Bed and Breakfast di daerah Bukit Bintang. Check in, mandi trus lsg ke KLCC foto2 di Petronas trus lanjut mkn mlm di Jl. Alor. Wow, panjang banget deretan kursi2 dan meja makan dan penuh dengan orang2 yg makan ato pun bersliweran Setelah selesai menyusuri sampai ujung jalan ini kami menentukan mau makan dmn, dmn aja boleh kakak Saya memesan semacam Mi Goreng mamak, dan kami pesan Bebek Goreng 1 ekor untuk makan di tengah. Kenyang bangettt… Tapi masih harus menyisakan sedikit tempat nih, soalnya pencuci mulutnya adalah DURIAN woohoo.. Setelah selesai makan dan beli sedikit oleh2 mknn sampailah kami di salah satu tukang duren dan memilih jenis Musang King, beli 1 doank karena ud pada kenyang juga. Rasa manisnya mantap dagingnya juga tebal, puas lah pokoknya. Balik ke Hostel sambil jalan2 mengelilingi sekitar Bukit Bintang. Luar biasa dunia malamnya gak kalah sama Kota hahaha… Day 4 KL - jkt Bangunnya kesiangan, jam 9 baru bangun haha.. trus lsg sarapan, mandi trus beli oleh2 sekitaran bukit bintang. Cuma sebentar aja karena harus ngejar pesawat pulang ke Jakarta
  8. OK...akhirnya sy bisa jg menuliskan pengalaman bekpek sy bersama istri dan anak sy 7thn pada 3-16 Okt lalu. ini merupakan perjalanan pertama sy ke LN dan secara independent,ga pake tur2,cm bermodalkan informasi yg sy dapat dari forum ini dan dari artikel2 di blog lain yg sy cari sebyk2nya. sblmnya trm kasih utk mas @deffa krn sdh membantu mejawab pertanyaan2 sy,trm kasih jg utk semua rekan di forum ini yg tdk tersebut yg sdh membantu menjelaskan bbrp hal kpd sy. Kuala Lumpur 3-6 Okt 3 Okt 2013 : LCCT - Bukit Bintang - KLCC Perjalanan dimulai dari Makassar ke Kuala Lumpur pada tgl 3 okt menggunakan jasa Air Asia dpt hrg 500an/org sekali jalan. Flight jam 6.30 dari makassar,sampai LCCT jam 9.30an,lanjut ke terminal bus menuju KLsentral (KLS). tiket bus sdh sy beli sewkt buking tiket sekalian. tp ternyata jg ga ribet jika mau beli sendiri di LCCT. stlh menunggu sekitar 15mnt bus pun melaju ke KLS dgn lama perjalanan kira 1jam. sampai di KLS lgsg cari makan dulu krn paginya subuh2 jam 4 dah bangun siap2 ke airport cm keisi snack2 kecil. Kami makan di foodcourt medan selera di lt.3 KLS. kelar makan lalu renc lgsg menuju ke bukit bintang tempat hotel sy berada. krn baru pertama kali ke KLS sy sempet bingung hrs naik kereta yg mana,dicari2 kok ga ada jurusan ke bukit bintang (BB). setelah nanya informasi,tnyata hrs ke stasiun monorel yg berada terpisah dari KLS,cukup jauh juga jalannya kira2 300-500an m. sptnya nanti akan ada jalan penghubung lgsg dari KLS ke stasiun monorelnya,krn pas sy kesana kmrn itu jalannya muter jauh krn ada gedung yg sdg dibangun,dari situ tampak ada jembatan penghubung dari KLS ke monorel. Stasiun Monorel BB Jalan depan hotel (sebelah jalan alor) Jalan Alor Setelah sampai di Stasiun BB segera sy cari lokasi hotel yg sdh sy pesan melalui agoda,nyari pake Googlemap,tnyata ga jauh,cm sekitar 300m. nah pengalaman pesan hotel via agoda...jd wkt sy buking hotel sy ga perhatikan akan didebit tgl brp,sy kira akan sy selesaikan administrasinya sesampainya di KL. lalu mendekati hari H keberangkatan sy dpt email yg memberitahukan bhw agoda tdk dpt mendebit CC sy. yah krn sy jg kebtln sdg sibuk,sy lupa cek lg. baru inget pas udah mau brgkt tp tnyata sdh expired notifikasinya td . jadilah sy ke KL tanpa bukingan hotel satupun. sy sgr telp ke hotel di KL,tnyata nama sy msh masuk list buking. tp konsekwensinya sy tdk mendptkan hrg yg lbh murah yg ditawarkan agoda,lumayan jg...beda 300rb an . Sampai di hotel jam 2an,pas wkt cek in. istirahat bentar,unpacking,sore mandi lalu jalan2 disektr hotel yaitu jalan alor,liat2 kuliner sambil nyari2 buat ngisi perut. kebykan disini makanannya chinese food. krn sy muslim,sy jd ragu2 akan kehalalannya. akhirnya cm liat2 saja jalan dari ujung ke ujung,foto2...eh sampe diujung ada 1 warung muslim,pas kita datengin ternyata msh blm siap jalan kesebalhnya ada tukang sate berkerudung,ya sdh kami beli disitu. satenya aneh bgt rasanya,manis bgt,jauh sekali rasanya jika dibandingkan dgn sate madura atau sate padang sekalipun. pas bayar alamaaaak...mahal pula ini... Petronas Kalo lurus ke arah terowongan dari jalan alor sy lanjut jalan menuju petronas. lumayan jauh tp memang sy sengaja jalan,krn kalo mau naik monorel musti berganti kereta lg di stasiun lain,mjd tdk efisien dan ekonomis. sambil jalan sambil liat2 lingkungan sekitar. kira2 20-30 menit kami sampai di petronas. spt biasa...foto2 dulu,duduk2 di tamannya sambil liat air mancurnya,masuk mallnya,ke bagian depan petronas foto2 lg dll. sdh puas dari situ kami lalu kembali jalan ke hotel. ternyata ada terowongan dari bukit bintang menuju ke petronas,ad aACnya lagi,wih...wih...sy jd ky org ndeso . enak bgt ya warga KL kalo jalan kaki,semua difasilitasi oleh pemerintahnya. pejalan kaki ga perlu kuatir kepanasan dan kehujanan,terowongannya bersih,nyaman,adem,ada penjaganya jg,dan ramah2 jika kita bertanya. ampai hotel lalu istirahat utk petualangan bsknya. Terowongan KLCC-BB 4 Okt 2013 : Sri Mariamman - Petaling - Pasar Seni/Kasturi Walk - Mesjid Jamek - Abdul Samad Bangun pagi jam 6 siap2,mandi,ngemil roti yg dibeli semlm krn sy ga pake breakfast di hotel. jam 8 kami mulai jalan. tujuan hari ini ke Jalan petaling - Sri Mariamman - Pasar Seni/Kasturi - Mesjid Jamek - Abdul Samad. dari BB naik monorel ke stasiun maharajalela,turun di stasiun itu lalu kami jalan kaki menuju Jl.Petaling,sblm masuk ke jln petaling kami belok dulu ke arah Sri Mariamman. modalnya cm google map aja,cari2 akhirnya nemu jg. foto2,liat2. nah dari Mariamman maksudnya mau balik lg dan masuk ke Petaling maksudnya mau cari sarapan...tp malah lupa bablas nyampe di pasar seni ,jdnya malah ga makan . harga2 di pasar seni jg ga murah2 amat,tp memang kualitas brgnya jg bagus sih. istri sy sempet beli bbrp kerudung (pasmina ya istilahnya?) dgn hrg yg cukup masuk akal. keluar dari pasar seni masuk ke Kasturi Walk. sy kirain Kasturi Walk tuh gangnya panjang gitu...ga taunya ya cm seukuran panjang bangunan pasar seni aja,pendek dan kurang menarik,cm bagus buat foto2 aja. setelah ngublek2 pasar seni dan kasturi walk kami menuju ke mesjid jamek krn kebtln hari jumat jd sy sekalian mau shalat jumat dulu. Jalan Petaling Sri Mariamman Kasturi Walk Abdul Samad Mesjid Jamek sy sempet ditolak masuk ke area mesjid krn bercelana pendek hehe...dikiranya cm turis yg mau poto2 doang,akhirnya sy keluarin sarung sy dari bekpek akhirnya diijinkan, ada tempat penitipan tas di mesjid,hrgnya kalo ga salah cm 1 ringgit apa yah...lupa. komplek mesjidnya sendiri jg cukup luas,ada bagian yg berAC jg,kebtln sy dpt ruangan yg berAC jd adem bgt. sementara sy shalat jmat,istri sy nungguin sy sambil makan rujak di daerah apa lupa namanya,ada air mancur ditengah2 jalan gt deh,ada jam besarnya jg,didkt mesjid jamek jg. sdh selesai semua lalu kami lanjut jalan ke abdul samad. sambil jalan sambil cari warung makan,dapet jg warung makan model prasmanan gt,halal dan enak,dan cukup murah. setelah kenyang lanjut jalan ke abdul samad. panas bgt,terik,tp tetep aja semangat 45. foto2 bentar trus istirahat duduk2 di taman didpn abdul samad. stlh cukup istirahat lanjut jalan lg sekalian pulang. lihat map tnyata paling dekat stasiun bandaraya,sbnrnya jg ga dekat2 amat sih, kira2 500m lbh dikit krn kami jalan cukup lama jg,msh mengandalkan google map,sempet salah masuk ke dlm halaman perkantoran,tp ternyata jg nembus dan lbh deket. diliatin org2 situ ada indon nyasar...cuek ajah jalan trs sbnrnya bisa sih balik lg ke stasiun mesjid jamek yg lbh dekt,tp sy sengaja ga balik ke arah yg sama biar bisa ngeliat daerah yg lain. stlh sampai di stasiun bandaraya lgsg beli tiket dan balik ke hotel. mlmnya spt biasa kami cari makan disktr hotel,muter2 disekitar jalan alor dan bukit bintang aja 5 Okt 2013 : Istana Negara - Batu Cave - Genting - Cin Swee hari ini renc ke genting,sorenya batu cave. blm beli tiket apa2. renc jam 7 sdh jalan dari hotel tp berhub bawa anak kecil ya ada aja kurang ini kurang itu. baru jalan jam 8 dari hotel. sampe KLS udah telat,dan tnyata jadwal tiap jam ke genting tdk terbukti,paling pagi jam 7.30 dan ada lg jam 11. siang bgt. akhirnya sy didekati seorang supir taksi yg menawarkan diri nganter ke genting dgn transit ke istana negara dan batu cave,mintanya 90 ringgit. ya wis lah...drpd ga kesampaian kesono sy ambil aja taksi ini,krn bsk sdh akan lanjut lg ke phuket siangnya,ga bakal cukup wktnya. spt yg dijanjikan,memang kami mampir ke istana negara,foto2 bentar lalu lanjut jalan ke batu cave. tp tnyata sblm ke batu cave sy diajak dulu ke sebuah toko yg mirip sarang mafia di film2 hongkong. kn sy bilang begitu...soalnya toko ini sgt tersembunyi,org awam pun mgkn ga bakal tau kalo disitu ada toko. tokonya menjual semacam produk kesehatan gt deh...dari batu dan perak jg ada,yah semacam itu lah...ktnya berkasiat ini itu dll...basilah pokonya. dari luar tokonya ky semacam ruko sederhana gt yg ga keliatan kalo itu adalah sebuah toko krn didpn cm ada org2 india yg menjaga stan sambil menyiapkan tanda spt name tag gt utk pengujung toko. pertama2 kami masuk dikasih minuman segar gt...trus tau2 digiring kedlm sebuah ruangan yg besar sekali,di situ dijelaskan td minumnya pake gelas yg terbuat dari perak,berkasiat utk kesehatan bla bla bla...sy udah males dgr. isi toko itu ada perhisan jg,tp ktnya perhiasannya bkn sekedar buat hiasan tp jg buat kesehatan,terbuat dari batu hitam bla bla bla....*bete . sy mau keluar begt sj ga enak...nyari2 brg yg murah aja didlm...skhirnya nemu gantungan kunci wkwkwk...beli 2 hrgnya kalo ga salah 20 ringgit,mahal buanget utk sebuah gantungan kunci aja. ga lama sy keluar. oh iya didlm toko jg byk turis2 yg kejebak masuk situ. serba salah. akhirnya jg pd beli gantungan kunci aja mrk ini kynya mirip2 dgn model scam di bangkok,ditawari tuk2 murah ga taunya diajak ke toko perhiasan dan hrs beli. supir tuk2 sdh bekerjasama dgn pemilik toko. udah kelar dari toko itu kami lalu ke batu cave,cm bentar aja ga puas krn ngejar waktu ke genting akhirnya cm 10mntan aja sy di batu cave lanjut ke genting. eeeehhh lah kok sblm ke stasiun cable car pake acara mampir lagi ke toko coklat...tambah bete aja sy. anak sy sih girang bgt...akhirnya beli lagi deh barang yg sbnrnya ga perlu2. ga lama lgsg ke stasiun cablecar. sy lgsg beli tiket bus PP sama tiket cable car PP. Istana Negara Batu Cave Cablecar naik cable car kira2 15mntan sampe di genting. ternyata skrg genting outdoor nya sdg tidak beroperasi s/d thn 2016 krn mau diganti mjd FOX themedpark menyaingi Universal Studionya Singapore. wah tambah kecewa dah saya... ...ya sdhlah...akhirnya sy ke Chin Swee temple aja. nanya2 sama org situ ada free shuttle dari terminal genting ke chin swee tiap jam. letak terminalnya agak2 sulit kalo dijelaskan. jgn sekali2 naik taksi deh...ngasih hrgnya ga kira2 tuh...masa sy nanya ke chin swee doang mintanya 80 ringgit gilaaa...lgsg sy tinggal aja tuh org. belakngan br tau kalo ada free shuttle berkat bertanya jg sih. jd kalo mau ke terminal bus genting,cara menujukesana adalah melalui hotel first world. kalo dari cablecar kita keluar cari tempat parkir lalu jalan ke kanan turun ke bawah hotel first world (spt basement tp bkn basement sbnrnya krn memang kontur tanahnya begitu seolah2 kita masuk ke basaement),dari "basement" td jalan aja trs nanti ada petunjuk "Bus Terminal" udah ikuti aja jalannya pasti bakal sampe. krn sy tiba disitu jam 12 pas bus istirahat maka sy hrs nunggu 1jam lg. jam 13.00 tepat busnya jalan,cm 10 mnt sampe. nah justru skrg yg menarik di genting itu adalah chin swee temple ini,pemandangannya bgs,kuilnya jg indah,puas foto2 disitu. ada free shuttle balik ke genting resort lg,tp krn sy ngejar bus ke KL yg tiketnya sdh sy beli sblmnya akhirnya sy naik cable car balik ke gentingnya,bayar cm 3 ringgit/org. sampe genting resort naik cable car lg buat turun ke stasiun cable car dibwh. sampe sana jam 15.45. jam 16.00 tepat bus menuju KL jalan. sampe KL udah kesorean kalo mau ke batu cave. akhirnya sy putuskan buat balik ke hotel aja,bsk pg baru ke batu cave. jgn lupa bawa jaket tebal kalo ke genting,dingin bgt dan anginnya jg kenceng. Terminal Bus Genting Di depan lobi Firstworld hotel ("basement") Nunggu bus ke Chin Swee Chin Swee Temple 6 Okt 2013 : Batu Cave - LCCT Krn hari sblmnya blm puas di Batu Cave maka hari ini kami pergi kesana lagi. dari BB ke KLS,lalu lanjut dari KLS ke stasiun BC (Batu Cave),praktis bgt. disana sempet naik sampe ke atas kuil masuk ke dalam goa nya yg luas. bagus tp agak bau2 gt...dupa campur apa ga tau,mgkn kotoran kelelawar. naiknya jg tinggi bgt jd ngos2an pas sampe atas. selesai dari batu cave jam 10an lalu balik lagi ke hotel utk packing dan siap2 ke LCCT. jam 12 kami cek out hotel. ke KLS lagi,makan siang,lalu lanjut naik bus ke LCCT. jam 16.30 terbang ke phuket. Kesan sy di KL Kotanya sgt nyaman,gak macet,mgkn ya ada saat2 macet tp pasti tdk spt jkt krn sy lihat semua di KL teratur,rapi dan semua tepat waktu,dari sekedar kereta komuter sampe bus sampe penerbangan pun semua tepat waktu. salut dah. mau nyebrang jalan kalo ada mobil...mobilnya lgsg ngalah,ngurangi kecepatan dan berenti ngasih kita jalan. sarana transportasi massalnya jg bgs,tarawat,bersih. kapan negara kita bisa spt ini ya... NEXT : PHUKET
  9. KL trip Day 1 (27 Des 2017) berangkat sore naik pesawat lion Jkt-KL, setelah tiba di KLIA naik bus dari airport ke China Town (tiket@ rm 10). Baru tahu ada bus ke China Town, sebelumnya hanya sampai KL sentral, ternyata busnya hanya sampai KL sentral, yg mau ke destinasi lain seperti pasar seni, china town, pudu dll, diantar pakai van, lumayanlah koper langsung angkat ke van tidak usah lanjut pakai Lrt, Van mengantarkan kami sampai di depan China Town, kami pun check in hotel lalu keluar cari makanan favorit kami. Day 2 Hari ini rencananya mau ke Genting. Kami naik Lrt ke Titiwangsa untuk naik bus ke Genting (@rm 10), tapi ternyata busnya tidak langsung sampai genting tapi sampai ke awana highland tempat naik cable car ke genting, hmm padahal pingin naik bus yg langsung ke genting (dulu pernah naik dari sini), kalau cuma sampai ke stasiun cable car mending naik dari KL sentral lebih murah dan dekat. Yah sudahlah..., beli dulu tiket pulang ke KL sentral (@rm4.3). Lalu makan siang di food court dan keliling di awana highland yang merupakan premium outlet, setelah itu beli tiket cable car ke Genting (one way @rm8). Sebenarnya lebih prefer naik bus soalnya agak deg2 kan naik cable car, cable carnya sangat nyaman dan bisa menampung sekitar 8 penumpang, untuk yang bawa koper ada tambahan biaya. Kami berhenti untuk wisata dulu di Chin Swee Temple yang merupakan stop pertama dari genting cable car. Ini adalah kuil yang cukup besar dengan pemandangan di atas gunung yang indah. Dari hatle cable car pengunjung berjalan menuruni ekscalator yang panjang ke kuil, setelah melihat2 dan berfoto2, di sana turun hujan, kami pun kembali ke stasiun cable car untuk melanjutkan cable car ke Genting. Di Genting berkeliling di sky avenue melihat hiasan pohon natal yang di dominasi dengan tema tour of the world with snoopy (patung snoopy dengan pakaian dari berbagai negara), hmm theme parknya tempat bermainnya masih renovasi (sepertinya sudah bertahun-tahun). Setelah berkeliling kamipun antri cable car untuk kembali ke awana highland. Sampai di awana highland sekitar jam 6 sore, tiket pulang ke KL sentral jam 8.30, kami mampir ke tempat jual tiket untuk menanyakan apa tiket bisa ditukar, kalau ngga bisa tukar pingin beli tiket baru saja untuk jam 6.30, karena harga tiket bus tidak terlalu mahal. Tapi semua tiket untuk hari itu sudah sold out , untunglah sudah beli tiket duluan walau jam 8.30 J, masih banyak waktu kami makan dan shopping dulu sebelum pulang... Day 2 Sebenarnya tidak ada rencana yang pasti untuk trip kali ini, berhubung membawa anak-anak, trip hari ini kami pergi ke planetarium naik taxi, supir taxi bilang dia tidak terlalu familiar dengan lokasinya tapi dia bersedia membawa kami dengan argo tentunya..., planetarium tidak terlalu jauh dari china town, tapi berhubung tidak ada mrt ke sini lebih baik naik taxi saja...argonya juga tidak mahal. Planetarium gratis untuk pengunjung, di sini kami bisa melihat peragascience yang berhubungan dengan benda2 angkasa. Juga ada lift untuk naik ke lantai atas di mana ada menara pandang yang bisa melihat kota Kuala Lumpur. Di planetarium juga ada bioskop khusus untuk menoton film luar angkasa. (htm @ rm12), berhubung planetariumnya tidak terlalu besar dan tidak memerlukan waktu lama untuk berkeliling, kami pun membeli tiket untuk nonton di planetarium. Layar bioskopnya berbentuk setengah bola, filmnya tentang bintang2 yang terlalu ilmiah untuk dicerna... Dari planetarium kami ke KWC yang merupakan tempat belanja retail, makan dan shopping (tidak beli banyak takut kelebihan berat bagasi)... lalu pulang ke pasar seni lanjut cuci mata dan keliling2, di belakang pasar seni ada illution 3D art museum, kami mampir untuk melihat berhubung tiket masuk mahal (@rm48), kami tidak masuk. Makan di restoran mamak Yusoof and Zakhir favorit kami di samping pasar seni, cuci mata di pasar seni dan china town night market dalam perjalanan kaki menuju hotel. Day 3 Hari ini pingin jalan2 santai saja, naik lrt ke Suria Mall, kami berjalan di dalam dan di luar suria mall, banyak pohon natal menghiasi interior dan eksterior mall. Berhubung rada malas ke tempat lain, kami pun masuk ke petrosains yang ada di dalam suria mall (@rm30), petrosains merupakan tempat bermain dengan alat2 peraga tentang sains, berhubung ini sudah yg kedua kali main ke sana, kesannya biasa2 saja, tapi berhubung membawa anak2, jadi sekalian menemani mereka main. Di KL kami menginap di D’Oriental Hotel Rp 300.000/malam untuk kamar triple Siem Reap Trip Day 4 Hari ini kami melanjutkan perjalanan menuju Siem Reap. Booking taxi dari hotel (rm100) ke airport. Sampai di airport kondisi fisik sedikit capek, mampir ke watson beli vitamin C agar kondisi bisa lebih fit..., di pesawat tidur dan istirahat... Sampai di Siem Reap sudah segar lagi.., cuaca sangat panas di sana, turun dari pesawat harus jalan kaki ke terminal lagi, walau tidak jauh tapi cuaca panas sangat menyengat.. Dari airport booking airport taxi ke hotel (usd 10 untuk sedan, usd 15 untuk van, usd 9 untuk tuk tuk), kami ber4 pesan yang sedan saja, karena antrian sedannya belum ada kami diantar pakai van. Dalam perjalanan ke hotel, supirnya menawarkan charter mobilnya untuk wisata sore ke kampong phluk floating market, yang katanya 30 menit dari kota siem reap, berhubung cuaca panas, kami tidak tertarik dan bilang mau istirahat di hotel, lalu dia pun menawarkan transportasi ke angkor wat keesokkan harinya (saat pesan taxi di bandara kami dibagi brosur bawa mereka menyediakan charter car ke angkor wat dengan harga usd 40 untuk sedan dan usd 45 untuk van), berhubung cuaca yang panas kami pun setuju naik mobil saja dibandingkan naik tuk tuk, nego harga dengan supirnya usd 40 untuk one day tour ke angkor wat. Check in hotel, minta peta tanya info jalan, minta bantuan staff hotel untuk pesan bus dari Siem Reap ke Bangkok. Staff hotel membantu pesan direct bus ke bangkok @usd 13. Setelah istirahat sebentar di hotel, kami keluar makan malam, kami mampir ke KFC untuk makan dikit dulu, lalu jalan ke pasar lama, di pasar banyak jualan souvenir dll, tapi tidak beli apa2, lalu ke seberang ada art center night market cuma melihat tidak beli apa2, lalu hunting street food umumnya harganya usd1, beli kelapa, pancake (martabak), mie goreng, nasi goreng, camilan lainnya...berkeliling di sepanjang pasar lama, pub street, night market, melihat suasana pergantian tahun di sana..., lalu naik tuk tuk pulang hotel (usd 3) Day 5 Sarapan pagi di hotel menu 2 roti bakar, 2 telur goreng, teh/kopi dan buah. Kami di jemput jam 8 pagi di hotel, sepanjang perjalanan ke angkor wat, supir menawarkan mampir shopping ke toko batu mulia, sutera dll, yang semuanya kami tolak. Kami mengiyakan tawarannya untuk membeli tiket untuk dinner di Koulen restoran untuk dinner dengan menu prasmanan yang katanya kita bisa mencicipi lokal food di sana juga menonton tarian lokal (@usd12). Terlebih dahulu kami berhenti untuk beli tiket ke angkor wat @usd37 untuk one day tiket (anak2 di bawah 12 tahun gratis). Setiap pengunjung di foto dan fotonya dicetak di tiket, supir memberi info agar kami membeli gantungan name tag untuk tiket agar tiket tidak hilang berhubung tiket akan diperiksa di setiap pintu masuk candi yang akan dikunjungi. Kunjungan I ke candi angkor wat, cuaca cukup panas di sana, pengunjung berjalan melewati jembatan apung menuju candi, komplek candi cukup luas. Walau cuaca panas tapi di dalam candi cukup adem buat berisitirahat dan melihat2, mirip candi hindu di indo dengan beberapa ukiran halus di dinding, untuk menaiki candi dibuat tangga dari kayu (entah dulu aslinya pakai tangga apa). Di dalam candi terdapat tempat pemujaan untuk Buddha yang bukan merupakan bagian dari candi jaman dulu tapi adalah patung Buddha yang ditambahkan kemudian untuk sembahyang. Juga ada bhikkhu yang membaca paritta untuk pengunjung, kami memutari candi angkor wat dan keluar dari jalan samping candi di mana terdapat telaga kecil, yang merupakan tempat pengambilan foto best view untuk angkor wat di mana banyak tukang foto stand by menawarkan foto langsung jadi. Di dekat pintu keluar banyak pedagang menawarkan souvenir maupun makanan umumnya harganya usd1. Kami melanjutkan perjalanan ke Candi Bayon, candi ini ukurannya lebih kecil dari angkor wat, kami melihat dan beristirahat sebentar di sini, mencicipi jajanan jagung rebus, lemang (ketan di dalam bambu), mangga, crepes... Lalu melanjutkan perjalanan ke candi Ta Prohm, di mana view yang khas di sini adalah akar pohon besar yang ada di candi. Kompleks candi angkor wat sangat besar kami hanya mengunjungi 3 candi utama, untuk candi lainnya rada malas karena cuaca yang panas, supir mengantarkan kami makan di resto yang ber AC, menu di sini cukup mahal berkisar usd 7-10, tapi ngga apalah pesan sedikit (berhubung malam mau dinner prasmanan nggak perlu makan banyak) sambil beristirahat dan ber wifi. Setelah itu supir mengantar kami pulang, di perjalanan dia mendrop kami untuk melihat toko batu mulia katanya lihat2 saja tidak perlu beli agar dia bisa mendapat kupon undian..., hm... tokonya tidak besar menjual batu permata dan souvenir, setelah melihat2 kami pulang hotel untuk beristirahat, sore kami jalan kaki ke koulen resto sebelumnya kami mampir ke lucky mall di seberang resto. Dinner di sini dengan harga usd12 tidak termasuk minum, untuk minum mesti pesan lagi. Makanan di sini cukup banyak, ada western food dan lokal food, minuman es campur, buah, kue dll, cocok buat makan santai dan beristirahat, juga ada tarian dan pertunjukkan alat musik lokal, yang mana iramanya agak lambat. Restorannya cukup besar dan banyak turis yang makan di sana. Hotel : Oral D' Angkor Rp 320.000/malam untuk quad room Bangkok trip Day 6 Pagi sarapan di hotel, lalu di jemput bus untuk perjalanan ke bangkok, bus masih menjemput beberapa penumpang lagi lalu berangkat ke perbatasan kamboja thailand, sebelum sampai ke imigrasi kamboja, bus berhenti untuk ke toilet dan belanja. Jam 12 kami tiba di perbatasan, imigrasi kamboja hanya sebuah ruang kecil untuk cap paspor, antrian tidak sampai setengah jam sudah selesai, selanjutnya perlu berjalan kaki sekitar 1 km ke imigrasi thailand melewati pasar kecil dan sebuah kasino, di sini orang yang mau masuk ke thailand lumayan banyak, dan antrian cukup panjang perlu waktu 1 jam lebih untuk antrian cap paspor (entah karena peak season atau biasanya memang ramai), setelah keluar dari imigrasi kami langsung mencari bus kami, di mana sebagian penumpang sudah naik bus dan masih perlu menunggu penumpang lain yang antri imigrasi, cuaca cukup panas membuat kami malas mencari makan ke toko yang ada di sekitarnya, di tempat parkir tidak ada yang jualan makanan. Setelah menunggu agak lama bus berangkat jam 3 sore. Kami naik bus yang sama dengan bus yang kami naiki dari kamboja tapi supirnya sudah ganti orang (stir bus di sebelah kiri, walau stir kenderaan di thailand ada di sebelah kanan). Dalam perjalanan ke Bangkok kami melalui banyak titik kemacetan, mana belum makan siang lagi. Supir akhirnya berhenti di rest area sekitar jam 5 sore, semua penumpang turun mencari makanan, bus lalu melanjutkan perjalanan ke Bangkok. Kami sampai di bangkok jam 9 malam (13 jam perjalanan , sebelumnya diberitahu 8 jam). Bus berhenti di daerah Khao San, di sana ada sebuah wat/tempat pemujaan, banyak orang lokal yg sembahyang di sana, di dalamnya ada tempat sembahyang dengan patung raja Bhumibol. Banyak taxi yang standby menawarkan harga tertentu untuk penumpang yang berminat, kami masuk ke dalam wat untuk melihat2 dan masuk toilet, setengah jam kemudian taxi yg standby sudah tidak ada lagi, kami menyetop taxi di jalan untuk ke hotel dengan argo tentunya J. Berhubung perjalanan yang panjang dan melelahkan, anak2 pada komplain lebih baik ke borobudur daripada ke angkor wat ö, menurut saya kalau dibandingkan dengan borobudur, kompleks candi angkor wat lebih luas dan kawasan sekelilingnya banyak gapura dan candi yang lain dan melewati lapangan dengan pohon2 membuat candi angkor wat terlihat megah dan indah, kalau dari segi bangunan saya lebih menyukai candi borubudur dengan pahatan di dinding yang indah dalam bangunan candi yang menyeluruh dengan banyak patung Buddha. Di angkor wat tidak terdapat banyak pahatan patung melainkan ukiran halus di dinding dengan nuansa candi Hindu yang mana kemudian beralih fungsi menjadi candi Buddha. Yang pasti tiket masuk Borobudur sangat terjangkau dibanding tiket ke angkor wat yang harganya sekitar Rp. 500 ribu untuk turis asing, untuk warga lokal tiket masuk gratis. Day 7 Meminta peta dan info ke hotel, serta menanyakan apa ada daily tour, tapi di hotel tidak menyediakan paket daily tour. Hari ini tidak berminat berwisata, ingin shopping saja... Kami berangkat naik taxi dari hotel ke Platinum mall (tempat shopping seperti mangga 2 di jakarta). Sampai di Platinum makan siang dulu di food court lalu mulai shopping, sampai sore hasil belanjaan cukup banyak. Dari Platinum kami naik taxi ke Saphan taksin untuk naik shuttle boat ke Asiatique,berhubung sore hari di jam kemacetan, supirnya tidak mau pakai argo mesti menawar harga. Di Saphan taksin bts kami naik shuttle boat gratis ke Asiatique, boatnya cukup bagus dan nyaman, pemandangannya boat sepanjang sungai juga indah. Di Asiatique terdapat banyak resto di tepi sungai, juga toko2 untuk belanja dan tempat bermain seperti bianglala, komedi putar, dll. Kami mencari makan, mengitar toko2, dan menikmati pemandangan di tepi sungai chao phraya, lalu mengantri shuttle boat kembali ke saphan taksin, dalam perjalanan boat sekarang kami menikmati pemandangan sungai di malam hari dengan lampu2 hotel berbintang/gedung lain di tepi sungai, sebelumnya saat datang kami menikmati pemandangan di sore hari. Dari sini naik taxi ke hotel. Walau di sini ada BTS (mrt) tapi kami memilih naik taxi selama di Bangkok untuk menghemat tenaga dan waktu, karena harga taxi tidak terlalu mahal (< THB 100 untuk jarak dekat, <THB200 untuk jarak yang agak jauh), sebelumnya pernah naik BTS, mrt setelah dihitung X 4 orang ongkosnya lebih mahal... Day 8 Hasil belanjaan kemarin membuat isi koper bertambah, ingin menambah bagasi Air Asia, setelah membuka web air asia untuk menambah bagasi, baru sadar tiket kali ini bukan beli di airasia.com tapi beli di traveloka, soalnya saat hunting tiket pada mahal, lalu beli tiket transit bangkok KL AA, KL jakarta Lion, setelah coba2 add luggage di web AA tapi tidak bisa, lalu send message minta bantuan traveloka untuk add luggage, kata traveloka tidak bisa mesti ke AA office, ya sudahlah screen shot alamat AA office nanti sekalian mampir. Hari ini ingin berwisata ke wat2 (temple) di Bangkok, dari hotel kami naik taxi ke Wat Arun, karena agak jauh jadi sekalian melihat pemandang kota bangkok sepanjang jalan. Htm Wat Arun @thb50, jika cuma ingin sembahyang di vihara di sampingnya tidak usah beli tiket. Bangunan wat Arun seperti stupa dengan ornamen porselen, terletak di tepi sungai menambah keindahan pemandangan di wat arun, tapi cuaca yang panas membuat kami tidak betah berlama2 di sini, dari sini kami naik taxi lagi ke wat pho, sebenarnya naik boat tinggal nyebrang, berhubung kami termasuk wisatawan yang malas jalan, jadi naik taxi saja lah. Sampai di wat pho supir taxi menunjukkan dermaga yg tidak jauh dari wat pho katanya bisa menyebrang dengan perahu ke wat arun di sini, kami menyiakan dan bilang next time mau naik perahu. Tiket masuk wat pho @thb 100, wat pho adalah vihara yang indah dengan patung Buddha tidur yang besar, selain vihara utam di depan yang berisi Buddha tidur di dalam masih terdapat komplek vihara dengan banyak patung Buddha. Kami masuk ke salah satu vihara di belakang dengan patung Buddha yang besar, banyak turis asing masuk dan duduk di sana, ada pengawasnya tidak boleh berdiri di dalam hanya boleh duduk dengan sopan, ternyata banyak yang duduk lama di dalam, ada juga yang meditasi, kami pun duduk cukup lama di sana, apalagi terasa sejuk di sana. Sebelum pulang kami mampir ke massage room di dalam vihara pho pingin mencoba massage di sana, tapi katanya mesti antri 1 jam, ya tidak jadi malas nunggu. Keluar dari wat pho banyak tuk tuk dan taxi yang mangkal, sudah tahu bakal nego harga dan nggak mau paki meter, ya kami coba tanya tujuan ke kantor air asia di khao san yang tiidak jauh dari wat pho, ternyata supir yang mangkal di sana bisa berbahasa Inggris dengan baik, yang pasti dia menanyakan jumlah penumpang sebelum membuka harga (biasalah kalau penumpang banyak harga lebih mahal) berhubung dia tahu letak kantor air asia yang kami cari ya kami menyiakan tawaran harga thb 200, mau jalan juga lokasi di sana luas sekali untuk jalan dari pintu keluar wat ke jalan raya juga jauh. Ternyata supir taxi ini mengoper kami ke taxi yang antri paling depan, lumayan juga etika mereka mencari penumpang tidak rebutan, kalau dapat penumpang dioper ke paling depan. Sopir taxi yang kami tumpangi juga lancar berbahasa Inggris, dia mengenalkan wat emerald buddha, grand palace yang berada di samping wat pho kepada kami, berbincang dengan kami dan menawarkan kami booking taxi untuk tour ke floating market dengan harga thb 1800 pulang pergi, yg ini kami kurang tertarik berhubung cuaca panas malas aktivitas outdoor, tapi berhubung sebelumnya saya pingin tour ke pattaya saya pun menanyakan harga booking taxi ke pattaya pp, supir taxi bilang harganya thb 2500, mau ke mana dan waktunya berapa lama... up to you katanya..., saya sangat tertarik..., saya tanya perlu bayar DP berapa dia bilang ngga usah, besok dijemput di hotel J, setelah perbincangan kami baru tahu bahwa besok bukan supir taxinya yang membawa kita jalan melainkan temannya, dia bilang sudah dibooking orang ke Hua Hin, saya tanyain harga taxi ke Hua Hin berapa, katanya dia bawa penumpang one way thb 2500, kalau pp thb4000. Kemudian kami ke kantor Air Asia untuk membeli tambahan bagasi, saya tanya ke staff di sana apa bisa beli tambahan bagasi dengan telepon, katanya bisa tapi mesti bayar pakai kartu kredit. Kemudian kami mampir ke khao san road yang ada di dekat kantor air asia, yang terdapat toko-toko dan food street si sepanjang jalan, tapi anak2 lebih tertarik makan mac di. Setelah membeli sedikit camilan dan melihat2, kami pun menyetop taxi untuk ke tesco/lotus yang tidak jauh dari hotel, pingin belanja sedikit barang lokal di hypermarket. Pattaya trip Day 9 Supir taxi menjemput kami di hotel untuk perjalanan ke Pattaya. Kami memilih tour ke pattaya karena lokasinya yang tidak terlalu jauh dari bangkok jadi tidak habis banyak waktu di jalan, juga menurut info banyak objek wisata yang menarik di sana. Sebelumnya saya ada tanya di hotel kalau ke Pattaya naik taxi thb 1800/one way, naik bus @ thb 140. Supir taxi yang mengantar kita ke pattaya bahasa inggrisnya tidak sebaik supir taxi kemarin, dia menanyakan kami mau ke mana, saya menunjukkan foto lokasi yang ingin kami kunjungi: laser Buddha, silver lake, wat big Buddha dan pattaya beach. Di pattaya banyak objek wisata yang bisa dikunjungi, kami memilih beberapa yang gratis tiket masuk saja. Di perjalanan kami mampir untuk makan di rest area, lalu melanjutkan perjalanan ke Pattaya, sampai di kota Pattaya kami melewati floating market pingin mampir tapi cuaca panas jadi malas. Laser Buddha adalah kompleks vihara dengan latar belakang pahatan gunung yang ada gambar laser Buddha, setelah mampir dan melihat2 kami melanjutkan perjalanan ke silver lake perkebunan anggur yang letaknya tidak jauh dari laser buddha, di sini kami naik tram keliling kebun @thb180, selain kebun anggur di dalamnya terdapat kebun bunga dan telaga yang indah untuk spot foto. Selanjutnya kami menuju wat big buddha, di vihara ini terdapat patung buddha besar, juga bisa melihat pemandangan laut dari atas vihara. Lalu kami mampir untuk makan siang di pantai pattaya, di sepanjang pantai banyak kedai makan dan toko2, kami memilih makan tom yam di salah satu kedai, harganya tidak terlalu mahal dan rasanya enak... Selesai makan kami mampir ke pantai yang kebetulan saat sunset, kami menikmati pemandangan yang indah di pantai, memberi makan merpati dengan roti yang dibeli di sana... Setelah itu pulang ke Bangkok dan berpesan ke supir kami mau di drop di chatuchak week end market tidak usah balik ke hotel. Sepanjang perjalanan supir taxi menyalakan argo dan harga argo sampai kembali ke bangkok adalah thb 4500. Dan enaknya supir taxi ini juga tidak menawarkan kami pergi shopping atau apapun seperti supir di siem reap. Setelah sampai di chatuchak market kami membayar sewa mobil seperti yang disepakati ditambah sedikit tips (lumayan juga bayar saat turun, saat pergi tidak ditagih biaya apapun, juga tidak membayar biaya tol). Tiba di week end market tentunya mau shopping..., chatuchak market cukup besar, barangnya bervariasi dan banyak juga barang lama dan kuno, saya tidak belanja apapun di sini, cuma makan saja, karena sudah agak capek dan barangnya kelihatan agak old fashion jadi malas shopping, teman saya belanja baju2... Selesai shopping naik taxi pulang hotel. Day 10 Hari ini kami akan pulang ke indo, tapi karena penerbangan malam masih ada waktu untuk jalan2, pagi kami istirahat di hotel sampai siang sekalian check out dan menitipkan koper, hari ini kami mau shopping saja ke platinum lagi... kami berhenti di seberang platinum mall yang katanya ada pasar yang menjual barang dengan harga lebih murah, tapi cuaca yang panas membuat saya agak pusing, saya cuma melihat sebentar lalu ke platinum mall, istirahat di food court, waktu mau mulai shopping kepala agak pusing, mampir ke toko mau beli obat, penjual merekomendasikan minyak angin lokal (merek siang pure), saya pun membeli sebotol kecil yang bisa roll on harganya thb35, penjual memberitahukan supaya setelah dipakai dipijat sedikit di kepala, dia bilang bisa buat pegal linu dan gigitan serangga juga. Setelah memakai minyak angin saya mencari tempat duduk untuk beristirahat, tidak lama kemudian saya sudah segar lagi, dan mulai semangat untuk shopping..., sebelum pulang saya mampir lagi ke toko tempat menjual minyak angin tadi, beli sekotak isi 6 untuk di bawa pulang, ternyata ada juga minyak angin siang pure yang hot dan yang untuk pilek, sekalian beli beberapa botol. Sore hari setelah puas belanja dan makan di platinum mall, kami pun menyetop taxi pulang, taxi mulai dengan penawaran harganya ..., beruntung kami mendapat taxi yang mau pakai argo, supirnya perempuan, di tengah perjalanan kami tanya apa bisa booking taxinya dari hotel ke bandara, diapun menyiakan..., sampai di hotel kami merapikan koper menata hasil shopping dan naik ke taxi. Harga taxi dari hotel ke bandara tidak terlalu mahal biaya lewat tol thb 70, harga taxi thb 150 lebih..., otw back home. Hotel di bangkok : Bangkok 68 harga 600.000/malam untuk 4 orang yang terdiri dari 2 kamar dengan pintu penghubung. Harga tiket pp 2.7 juta
  10. Hi... Buat kamu yang mau nyari alternatif wisata di Kuala Lumpur, kamu bisa pilih wisata ke Colmar Tropicale yang ada di kawasan Berjaya Hill. Colmar Tropicale ini adalah hotel/resort di Berjaya Hill, tapi buat kamu yang tidak menginap juga bisa berwisata sehari disana. Konsep Colmar Tropicale ini ialah miniatur dari pedesaan Colmar yang ada di Perancis, jadi kamu bisa merasakan sensasi berfoto ala-ala di Perancis. . Nah untuk ke sana, kamu harus membeli tiket di Berjaya Times Square Mall, KL tepatnya di Lantai 8. Lokasinya berada di tempat spa, jadi kamu harus teliti mencari. Tapi didepannya ada kok tulisan Colmar Tropcale. Lokasi Membeli Tiket di Lantai 8 Berjaya Times Square Mall Jadwal buka Tarif tiketnya sebesar 60 RM untuk dewasa dan 55 RM untuk anak-anak. Tiket ini ialah untuk shuttle Bus PP dan tiket masuk di sana. Jadwal keberangkatannya dari Berjaya Times Square Mall ialahjam 9:30, 12:00, 18:00, dan 20:30. Sedangkan jadwal pulang dari Colmar ialah jam 08:00,10:45, 16:00, dan 19:30. Tapi perlu diingat karena memakai bus kecil yang berkapasitas hanya 10 orang, jadi lebih baik membeli tiket minimal 1 hari sebelumnya. Apalagi jika hari libur, tiket bahkan bisa habis 2 hari sebelum. Selain itu perhatikan juga jam buka lokasi yang menjual tiketnya ya seperti di foto. Tiket Lokasi keberangkatan Bus ialah di dekat lobby Berjaya Hotel Lokasi Shuttle Bus di Berjaya Times Square Hotel Shuttle Bus Perjalanan ke Colmar Tropicale hanya sekitar 1 jam. Perjalanan akan menempuh jalanan berkelok-kelok dan menanjak, jadi lebih baik makan dahulu agar tidak pusing. . Dan inilah dia suasana di Colmar Tropicale... . View dari atas menara Kalau lapar, bisa makan di resto2 yang ada disana, tarifnya masih oke sekitar 20-50 RM untuk makan berat. . Beli oleh-oleh juga bisa karena ada souvenir shop Selain itu, tiket tadi juga sudah termasuk untuk ke Taman Jepang. Lokasinya cukup jauh, jadi harus naik mobil wisata ini yang berangkat di jam-jam tertentu.
  11. Ketika kamu mendapatkan kesempatan untuk menghabiskan waktu long weekend-mu, maka Kuala Lumpur dapat kamu jadikan sebagai destinasi wisatamu. Dengan waktu yang tergolong cukup singkat dan ingin berpelancong ke luar negeri, kota ini menawarkan pengalaman singkat yang menawan. Pada kesempatan long weekend karena hari buruh kemarin, saya memutuskan untuk menghabiskan waktu liburan di Kuala Lumpur. Segera setelah mengecek kalender dan mengetahui ada long weekend di awal bulan Mei, saya sudah mulai menyusun rencana untuk mengunjungi kota yang satu ini. Kuala Lumpur adalah ibukota Malaysia yang memiliki berbagai tempat menarik yang wajib kamu sambangi pada kesempatan liburanmu berikutnya. Kuala Lumpur adalah sebuah kota yang memiliki banyak monumen bersejarah, gedung-gedung pencakar langit, taman-taman kota, pasar malam serta berbagai hiburan lainnya. Kuala Lumpur juga merupakan salah satu kota dengan penduduknya yang berasal dari berbagai macam latar belakang. Di tempat ini, kamu dapat menyaksikan masyarakat muslim Melayu hidup berdampingan dengan etnis Cina serta India. Memilih Transportasi Menuju Kuala Lumpur Perjalanan menuju Kuala Lumpur tentunya diawali dengan hunting tiket pesawat dengan harga yang terbaik. Nah, tentunya untuk mendapatkan tiket yang terbaik berbeda-beda menurut persepsi setiap orang. Biasanya ditentukan oleh budget, serta jadwal setiap penerbangan. Persiapan saya dalam menyusun liburan di Kuala Lumpur diawali dengan mencari tiket terbaik sejak kurang lebih satu hingga satu setengah bulan sebelum berangkat. Nah, sebenarnya jika kamu ingin mendapatkan harga terbaik konon kamu bisa mulai mencari tiket pesawat sejak kurang lebih 50 hingga 100 hari sebelum keberangkatan. Perjalanan menuju Kuala Lumpur dapat kamu tempuh dengan waktu sekitar 1 jam 55 menit nonstop. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 440.000,00 hingga Rp 850.000,00 untuk sekali jalan. Rute 1: Memasuki Kuala Lumpur Melalui KLIA Menyambangi Kuala Lumpur Melalui Kuala Lumpur International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/2/24/KLIA_MTB%26Tower.jpg Sebagai pilihan rute penerbangan yang pertama, kamu dapat menaiki pesawat dengan tujuan Jakarta menuju Kuala Lumpur melalui bandara Kuala Lumpur International Airport. Kuala Lumpur International Airport adalah salah satu bandara tersibuk di Asia Tenggara. Bandara ini terletak di Sepang, daerah Selangor yang berlokasi sekitar 45 kilometer dari pusat Kota Kuala Lumpur. Bandara ini dapat menampung 70 juta penumpang setiap harinya. Bandara ini juga masuk dalam 11 bandara tersibuk di dunia dengan lalu-lintas wisatawan mancanegara. Ada beberapa alternatif kendaraan yang dapat kamu gunakan untuk mencapai pusat Kota Kuala Lumpur dari bandara ini. Kamu dapat menggunakan KLIA express, bus atau taksi. Jika kamu berniat menggunakan KLIA express, kamu dapat mencapai pusat Kota Kuala Lumpur selama 28 menit saja. KLIA express adalah kereta api non-stop yang akan mengantarkanmu menuju pusat kota. Kamu akan mendapatkan fasilitas berupa servis porter gratis serta free wifi selama berada di dalam kereta keren ini. Kereta keren ini tersedia setiap 15 menit pada waktu peak hours (06.00-09.00 dan 16.00-22.00), setiap 20 menit pada waktu off peak hours (05.00-06.00 dan 09.00-16.00) serta setiap 30 menit (setelah tengah malam). Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan single trip adalah RM 35. Selain menaiki KLIA express, kamu juga dapat memilih alternatif lain yaitu menaiki bus. Di KLIA terdapat beberapa bus yang akan mengantarkanmu menuju ke pusat Kota Kuala Lumpur di KL Sentral. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan menuju ke KL Sentral adalah sekitar RM 10 per sekali jalan. Kamu tidak perlu khawatir karena bus ini berangkat setiap 30 menit. Lama perjalanan yang akan kamu tempuh untuk menuju ke pusat kota adalah sekitar 1 jam perjalanan. Ya, karena Kuala Lumpur adalah salah satu kota yang padat sehingga kamu tidak perlu heran jika mendapati kemacetan di kota ini. Jika kamu ingin mendapatkan kenyamanan dan privasi, kamu dapat memilih untuk menaiki taksi. Perjalanan dengan menggunakan taksi akan memakan biaya sekitar RM 95 hingga RM 110. Lama perjalanan untuk mencapai ke pusat Kuala Lumpur adalah sekitar 43 menit. Rute 2: Memasuki Kuala Lumpur Melalui KLIA2 Memasuki Kuala Lumpur via Low Cost Carier Terminal via https://vincentloy.files.wordpress.com/2012/05/lcct_taxi.jpg Kuala Lumpur memiliki bandara lain yang khusus melayani penerbangan low cost airlines, yaitu bandara Low Cost Carier Terminal (LCCT). Bandara ini sering disebut juga sebagai bandara KLIA 2. Terdapat kereta khusus yang akan mengantarkanmu menuju ke LCCT dari KLIA. Nah, kebetulan, saya kemarin membeli tiket pesawat dengan rute bandara internasional Soekarno Hatta menuju KLIA2 atau LCCT ini. Harga tiket yang saya dapatkan untuk perjalanan pulang-pergi Kuala Lumpur adalah sekitar Rp 800.000,00 hingga Rp 900.000,00 dengan maskapai Air Asia. Namun, saya menambahkan add ons seperti protection, seat serta makan sehingga harga tiket saya menjadi lebih sedikit dari harga tersebut. Tentunya, hal ini dapat kamu sesuaikan sendiri sesuai dengan keinginanmu. Sebagai tips, saya sangat merekomendasikan untuk menaiki bus dari KLIA atau KLIA2 menuju ke pusat kota Kuala Lumpur. Sebagai contoh, kemarin saya menaiki bus dari KLIA2 menuju ke KL Sentral dengan harga sekitar RM 10. Bus yang tersedia juga terasa sangat nyaman karena ber AC, kurang lebih mirip dengan bus Damri yang sering menjadi moda transportasi umum dari bandara Soetta. Pemilihan menggunakan bus juga tergolong lebih terjangkau jika dibandingkan dengan menaiki taksi karena Kuala Lumpur tergolong macet sehingga jika terjebak macet, harga meteran taksimu juga akan bertambah. Air Asia juga menyediakan fasilitas pembelian tiket bus dari bandara menuju KL Sentral jika kamu berminat. Maskapai ini akan menawarkan fasilitas tersebut dalam add ons pembelian tiketmu. Harga yang ditawarkan juga lebih murah sekitar 1,5 RM daripada jika kamu membeli di loket. Harga yang ditawarkan adalah sekitar 8,5 RM. Tetapi, jika kamu khawatir kamu akan memakan waktu cukup lama pada proses imigrasi, pengambilan bagasi dan lain-lain, sebaiknya kamu membeli tiket secara offline saja. Nah, hal itu pula yang saya lakukan sebab skybus di KLIA 2 memiliki jadwal berangkat setiap setengah jam sehingga cukup fleksibel. Memilih Penginapan di Kuala Lumpur Memilih Penginapan di Salah Satu Area Strategis, Kuala Lumpur, yaitu Bukit Bintang via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/7/78/Pavilion_KL_Entrance.jpg Setelah puas memilih rute transportasi dengan harga yang terbaik, sekarang waktunya kamu untuk memilih penginapan selama berada di Kuala Lumpur. Untuk yang satu ini, saya sangat menyarankan untuk memilih penginapan di sekitar kawasan Bukit Bintang. Kawasan Bukit Bintang merupakan kawasan yang sangat strategis di Kuala Lumpur. Yang paling saya sukai, kawasan ini tergolong masih ramai hingga malam hari dan berada tepat di tengah kota Kuala Lumpur. Untuk masalah transportasi pun tidak diragukan lagi karena tergolong sangat mudah. Namun, untuk masalah jenis penginapan yang hendak kamu pilih. Tentunya, lagi-lagi itu dapat kamu sesuaikan sesuai dengan keinginanmu. Sebagai gambaran, berikut saya berikan gambaran umum mengenai penginapan yang berada di daerah Bukit Bintang. Penginapan di Bukit Bintang tersedia dari berbagai jenis, yaitu hostel, guest house serta hotel. Tentunya, jenis penginapan yang akan kamu pilih dapat kamu sesuaikan dengan kebutuhanmu (partner traveling, jadwal serta budget yang tersedia). Jika kamu memilih penginapan hostel, kamu dapat memilih mixed dormitory room untuk 8 orang tamu. Fasilitas yang disediakan di hostel ini adalah AC, shared bathroom dan shared toilet. Biaya yang kamu keluarkan untuk penginapan berjenis hostel adalah sekitar RM 25. Jika kamu memilih penginapan berjenis guest house, kamu dapat mendapatkan standard twin room atau standard double room dengan harga sekitar RM 50 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah TV, toilet di dalam kamar, AC, hairdryer, serta toiletteries. Nah, jika kamu memilih penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan standard double room dengan kisaran harga RM 62. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, toilet, hairdryer, TV, serta toiletteries. Hari Pertama Menikmati Kuala Lumpur di Malam Hari Menghabiskan Waktu Malam Hari di Pavilion Bukit Bintang Pemilihan Bukit Bintang sebagai daerah penginapan memang terasa begitu tepat. Setelah tiba di KL Sentral, kami memutuskan untuk menaiki taksi menuju penginapan yang sudah dipilih di Bukit Bintang. Kami membeli taksi kupon dengan harga 17 RM. Sebenarnya, jika kamu sudah mengetahui secara pasti lokasi penginapanmu di Bukit Bintang, kamu dapat menaiki LRT dari KL Sentral menuju Bukit Bintang. Namun, daripada gambling, akhirnya saya memutuskan untuk menaiki taksi. Setelah check in, saya langsung mencari makan di sekitar Bukit Bintang. Nah, kebetulan semua lokasi pusat perbelanjaan di Bukit Bintang terletak berdekatan dan dapat dicapai dengan berjalan kaki. Sebagai rekomendasi, kamu dapat membeli makan malam di daerah Pavilion Bukit Bintang. Di dalam mall tersebut, kamu dapat mencari food court yang terletak dua lantai di bawah lobi. Di sana, terdapat banyak variasi makanan yang dapat kamu coba. Kemarin saya membeli Sarawak Rice Set dengan menu ayam goreng dengan harga sekitar 10,1 RM per satu porsi. Nah, tentunya kamu juga dapat memilih makanan lain yang sesuai dengan seleramu. Hari Kedua Menghabiskan Waktu Liburan di Kuala Lumpur Pagi Hari di Bukit Bintang Untuk mengawali perjalanan wisatamu, kamu dapat memilih untuk mengunjungi KLCC Petronas Twin Towers. Nah, biasanya dari Bukit Bintang terdapat bus gratis khusus wisata yang akan mengantarkanmu dari Bukit Bintang menuju ke Petronas. Melewati Pedestrian Walkway via http://www.wonderfulmalaysia.com/news/files/2012/02/walkway-klcc-bukit-bintang-4.jpg Namun, saat ini, terdapat walkway khusus yang dapat kamu tempuh dari Bukit Bintang menuju Petronas dengan cara berjalan kaki. Walkway tersebut terletak di belakang Pavilion Bukit Bintang. Jam operasional walkway ini adalah dari pukul 06.00 hingga 23.00 waktu setempat. Mengunjungi Petronas Twin Towers Walkway tersebut akan mengantarkanmu berada persis di depan Kuala Lumpur Convention Center. Nah, selanjutnya, kamu dapat berjalan di pedestrian tunnel yang akan mengantarkanmu menuju ke Suria KLCC. Nah, tentu saja jangan melewatkan pemandangan untuk berfoto di Petronas Twin Towers yang satu ini. Tempat ini memang sudah menjadi landmark Kuala Lumpur yang wajib kamu sambangi pada kesempatanmu menjelajahi Kuala Lumpur. Menara kembar ini pernah menjadi bangunan tertinggi di dunia dari tahun 1998 hingga 2004. Suria KLCC terdiri dari banyak toko, kafe, bioskop serta berbagai restoran. Tempat ini seringkali ramai pada waktu sore hari serta akhir pekan, dan masih merupakan salah satu tempat favorit para wisatawan serta warga lokal. Selain itu, di tempat ini juga terdapat taman kota yang fasilitasnya dapat kamu nikmati secara gratis. Terdapat fountain air minum yang dapat kamu nikmati. Selain itu di tempat ini juga biasanya terdapat banyak orang yang beraktivitas jogging, senam, serta berjalan santai. Baru-baru ini terdapat playground untuk menambah kenyamanan pengunjung. Berbelanja di Pasar Seni via http://www.lashworldtour.com/2011/04/10-free-things-to-do-in-kuala-lumpur-malaysia.html Setelah puas menjelajahi Petronas, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Pasar Seni dan Dataran Merdeka. Dari Petronas, kamu dapat menaiki LRT yang akan membawamu langsung menuju Pasar Seni dengan jarak sekitar 4 hingga 5 stasiun. Biaya yang kamu keluarkan untuk tiket LRT sekali jalan ini adalah 1,6 RM. Namun, LRT sudah tergolong nyaman dan suasana di dalamnya mirip dengan commuter line. Mengingat Kuala Lumpur juga merupakan kota urban yang padat dan macet, perjalanan dengan menaiki LRT tentu dapat menjadi pilihanmu. Mencicipi Biskuit Batang Buruk via http://1.bp.blogspot.com/_SeYb98YnVQw/TC8kfAmvhQI/AAAAAAAAAio/sBcWjLN-3og/s1600/img2688t.jpg Pasar Seni adalah sebuah tempat yang menjual berbagai macam souvenir, kerajinan tangan, serta pakaian khas Kuala Lumpur. Di Pasar Seni, kamu juga dapat menemukan berbagai kuliner lezat khas Malaysia yang dapat kamu coba seperti teh tarik, biskuit batang buruk dan lain-lain. Nah, biscuit batang buruk ini merupakan biscuit tradisional Malaysia yang hanya dapat kamu temukan di Pasar Seni. Kamu dapat mencoba mencicipi biscuit ini dengan harga yang cukup terjangkau sekitar 10 hingga 15 RM. Biskuit ini juga tentunya dapat kamu jadikan sebagai oleh-oleh. Mengunjungi Merdeka Square Ketika mengunjungi Kuala Lumpur, belum lengkap rasanya jika kamu belum mengunjungi Dataran Merdeka atau Merdeka Square. Dataran Merdeka dapat kamu tempuh dengan berjalan kaki dari Pasar Seni karena jaraknya tergolong tidak begitu jauh. Dataran Merdeka adalah kompleks gedung peninggalan penjajahan Inggris sejak tahun 1800-an. Dataran Merdeka mirip dengan kota tua di Jakarta dimana kamu dapat melihat gedung-gedung Kuno milik Kuala Lumpur di sini. Gedung-gedung yang terdapat di Dataran Merdeka mengkombinasikan bentuk arsitektur kolonial serta Moorish yang indah. Di tempat ini terdapat bentuk signage I Love KL yang terkenal dan tentunya kamu dapat berfoto di sini. Selain itu juga terdapat banyak museum yang dapat kamu kunjungi dan menarik perhatianmu. Terdapat pula perpustakaan kota. Jika kamu beruntung, kamu dapat melihat latihan upacara bendera yang dilakukan oleh para tentara Malaysia di depan Dataran Merdeka ini. Hari Ketiga Waktunya Kembali Pulang Ke Tanah Air Setelah cukup puas menjelajahi Kuala Lumpur, pada hari ketiga ini adalah waktunya untuk kembali ke tanah air. Jangan lupa untuk mengecek kembali jadwal flight penerbanganmu kembali ke tanah air. Jika flight mu tergolong berada di jam-jam tanggung, atau kamu ingin beristirahat di airport, ada rekomendasi penginapan di dalam KLIA 2 yang dapat kamu pertimbangkan. Tempat itu adalah Capsule Hotel. Beristirahat di Capsule Hotel (Photo Credits by Adhrid Rahmad Fani) Capsule Hotel adalah sebuah hotel yang terletak di dalam bandara. Tarif yang dikenakan pun bervariasi ada yang per jam ada pula yang per malam. Jika kamu ingin menginap semalam di sini, biaya yang kamu keluarkan adalah 100 RM. Capsule Hotel dapat kamu pertimbangkan terutama karena KLIA atau KLIA 2 terletak cukup jauh dari pusat kota sehingga jika kamu mendapatkan flight pagi, akan lebih baik jika kamu menginap di hotel bandara. Nah, itulah dia panduan wisata menjelajahi Kuala Lumpur selama 48 jam. Panduan wisata ini cocok bagi kamu yang ingin berwisata dengan cara flashpacker atau memanfaatkan waktu wisata dengan sesingkat mungkin. Kamu juga dapat memanfaatkan waktu long weekend-mu untuk berlibur ke sini. Happy traveling! Happy holiday!
  12. Hi all, salam kenal. Mau nyoba share pengalaman kami (sy dan istri) jalan2 ke Melaka dan Kuala Lumpur. Mungkin bisa membantu. Perjalanan kami mulai dari Jakarta, memanfaatkan liburan 17 Agustus. Pesawat berangkat Jumat tgl 14 jam 20.30 by AA, sepulang kerja langsung ke bandara, penuh dengan acara deg2an karena macet banget... Kami tiba di bandara jam 20, dan pesawat telat sekitar 25 menit. Untunglah.... Pesawat tiba di KLIA2 sekitar pukul 00.15. Berhubung baru pertama kali via KLIA2, kami buru2 menuju terminal bis untuk mengejar bis terakhir ke Melaka (pertama klo dihitung di hari baru :D) pukul 1.15 (Transnasional bus, RM 24 per pax). Pertimbangan kami langsung ke Melaka adalah menghemat waktu dan uang transportasi. Sebelumnya kami sudah menyewa hotel di Melaka, jadi sesampainya disana bisa langsung istirahat. Setiba di Melaka Sentral (terminal bus) sekitar pukul 3.30. Dan ada pasangan bule Spanyol yg mengajak sharing taxi menuju daerah Stadhuys dan Chinatown. Tapi akhirnya ga jadi karena bule yg cowok merasa kemahalan. Akhirnya kami pergi sendiri deh, kena taxi RM 25 ke daerah Stadhuys (overcharge krn malam/dini hari), karena hotel kami (Aldy hotel stadhuys) berlokasi di sana. Akhirnya setelah sampai, kami bisa tidur dulu deh sebelum memulai petualangan. Kami rekomendasikan hotel ini karena dekat dengan pusat wisata, hotelnya bagus dan bersih, makanannya juga enak. Untuk harga sekitar 500rb semalam. Banyak sih hotel/hostel/guesthouse lain yg jauh lebih murah. Tapi karena istri maunya yg ada kamar mandi dalam, jadilah memutuskan di hotel tsb. Bangun pagi, kami sarapan di hotel, di restorannya yg buka juga untuk umum. Surprise, makanannya enak! Setelah itu langsung jalan ke St. Paul's Church yg berlokasi tepat di depan hotel. Gambar hotel kami ambil di jalan menuju St. Paul's church (di atas bukit). Disana kami foto2 dan berinteraksi dengan penduduk lokal dan turis lainnya. Salah satu tujuannya adalah meminta tolong difoto :D, berhubung kamera Nikon ketinggalan di rumah akibat terburu-buru. Padahal tripod dan remotenya sudah siap supaya bisa foto sendiri...Jadi cuman mengandalkan Iphone istri utk berfoto ria. Setelah itu kami turun dan menuju Tourism Information Center utk mencari peta gratis. Klo di hotel dikenakan biaya RM 6. Dilanjutkan ke Jonker Street dan menuju ke Museum Baba Nyonya (Jl tun Tan Cheng Lock, sejajar dgn Jonker Street) yg memperlihatkan rumah orang kaya disana. Ada 3 rumah semuanya. Disana ada tour leader yg menjelaskan semua tentang rumah ini selama kurang lebih 1 jam. Kurang lebih mirip dengan Blue Mansion di Penang. Sy juga merekomendasikan tempat ini bagi penyuka sejarah. Keluar dari Museum, karena haus dan kepanasan, kami lanjutkan dengan makan es cendol di Bibik House Cendol masih di Jonker Street. Menurut saya sih biasa aja rasanya. Sy memilih yg dikasi toping durian. Oya, cara makannya, esnya diaduk-aduk dulu, baru cendolnya dimasukin...lucu ya. Kemudian dilanjutkan dgn makan siang. Sebenarnya mau nyoba Jonker 88 yg terkenal dengan Asam Laksanya, tapi berhubung antri panjang, kami batalkan deh. Jadi kami pindah ke Nasi Ayam Hoe Kee. Sy mengikuti rekomendasi internet dimana katanya lebih terkenal Kedai Chung Wah. BTW, saat jam makan, semua resto terkenalnya pada antri panjang. Jadi harap bersabar. Dan mohon maaf juga bagi yg baca kalau tempat makan yg saya tampilkan belum tentu Halal ya. Kembali ke Nasi Ayam Hoe Kee, ternyata emang enak. Sy pikir chicken rice ballnya bakal sama rasanya dengan nasi hainamnya, ternyata beda :D. Paket utk 2 orangnya RM 17.5. Setelah kenyang, baru kami foto2 di Dutch Square (Stadhuys). Rame banget karena memang lagi weekend. Disana ada air mancur Victoria, Menara Jam, Gereja, juga ada kincir angin Belanda. Setelah puas, kami lanjutkan masuk ke Museum Sejarah dan Ethnografi yg menempati bangunan Stadhuys (kantor gubernur). Disana diceritakan sejarah Melaka dan budaya Melayu. Cukup menarik. Tiket masuknya RM 20 (sy salah baca dan dengan pede membayar RM 10, padahal itu harga utk penduduk lokal :D). Dan kemudian kami lanjutkan perjalanan ke Benteng A Famosa, pintu gerbang masuk yg masih tersisa. Disebalahnya ada replika Istana Kesultanan Melaka. Tapi kami ga masuk kesana. Malam harinya, kami jalan2 di Jonker Street yg ada night market khusus hari Jumat dan Sabtu malam. Jualan macem2 disana, tapi kami kurang tertarik. Kemudian kami makan di Jonker 88 (akhirnya). Makan Asam laksa dan rasanya berbeda dengan Asam Laksa Penang. Asam laksanya juga enak. Karena rame, jadi disana harus sharing meja dengan keluarga dari KL. Cuman pesen satu porsi karena kami ingin mencoba makanan lainnya, yaitu Nancy's Kitchen yg letaknya tidak terlalu jauh. Masakannya adalah masakan peranakan dan kami memilih makan Ayam bumbu keluak, sayur dan bacang biru. Bacang birunya ada rasa obatnya. Yang paling bikin surprise adalah sayurnya. Rasanya luar biasa, highly recommended. Untuk Ayam keluaknya, ternyata keluaknya bulet2 (dibelah dua sih) dimasukkaan ke masakan. Jadi langsung disendokin tuh keluak utk kita makan. Yg ngasi tau sih pelayannya soalnya kami ga nyentuh keluaknya, norak deh. Oiya, mbak penjaganya dari Medan. Setelah kekenyangan, balik hotel. Paginya kami ikut kebaktian di Gereja di Dutch Square yg warna pink itu. Skrg merupakan gereja Anglican. Dan kami diajak menikmati makanan setelah kebaktian, ramah2 penduduk lokalnya :D. Siangnya kami berangkat menuju Melaka Sentral lagi utk melanjutkan perjalanan ke KL. Tadinya mau sok nunggu bis supaya irit, ternyata setelah ditunggu hampir 1 jam bisnya ga muncul (Bis Panorama no. 17). Akhirnya naik taxi deh kena RM 15. Sesampainya terminal, segera cari tiket bis. Dan disana kurang informatif karena tiap bis ada konternya dan kita harus cari yang jamnya terdekat. Disana sempat beli tiket ke TBS (Terminal Bersepadu Selatan) karena nyari yg ke Puduraya ga ada. Ternyata setelah jalan2 lebih jauh, ada sisi lainnya utk konter2 bis, dan ada bis terdekat ke Puduraya. Jadinya dengan rada nekat, kembali ke konter pertama utk membatalkan tiket. Ibu penjaga konter baik hati, dan selamatlah RM 20 :D. Saya memilih Hotel di sekitaran terminal Puduraya karena terdapat terminal bis dan stasiun LRT, juga dekat dengan daerah Bukit Bintang, Chinatown dan Dataran Merdeka. Hotel yg kami pilih adalah Hotel Transit dgn rate sekitar 500rb juga. Disebelahnya banyak hotel lainnya dengan harga lebih murah. Kami pilih hotel tsb karena hotelnya relatif baru. Sarapan di hotel ini lumayanlah. Sampai sore, jadi bisa mandi dan leyeh2 dulu sebentar sebelum lanjut ke Jalan Alor utk makan malam. Disana sy makan Bakuteh (udah ngidam) di Restoren Beh Brothers dan makan durian di salah satu stall (ini juga ngidam). Duriannya ok, begitu pula Bakutehnya. Dari rekomendasi internet, di Beh Brothers yg enak adalah Wantan Mienya. Esok paginya kita ke Genting. Naik dari Puduraya terminal. Saran utk beli tiket bisnya (bis Go Genting) dari hari sebelumnya, karena kalau walk in, susah dapat tiketnya. Sy harus ikut jadwal bis 1.5 jam berikutnya. Tiket sudah termasuk tiket Cabel Car dan perjalanan kesana kurang lebih satu jam. Setelah sampai ke Lower Skyway terminal, langsung beli tiket bis utk balik ke Puduraya (sangat disarankan). Kami ke Genting utk ngerasain caik Skyway Cable Car dan ngeliat kasino (ngeliat doang ya, ga main :D). Dan disana kita cari shuttle bus free dari Hotel First World (di lobby, line 3) ke Chin Swee Temple. Hampir tiap jam ada bis, kecuali dari jam 12 ke jam 14 utk bis berikutnya. Perjalanan hanya sekitar 10 menit. Dan pulangnya dari temple, kami ambil bis berikutnya (jadi total sekitar 1 jam di temple). Setelah puas, kami turun kembali ke lower Skyway terminal. Berhubung tiket dah di tangan, santai deh. Setelah sampai KL Sentral, kami lanjutkan naik RapidKL ke KLCC utk berfoto di menara kembar. Pulangnya kami beli makan di Hailam Kopitiam yg terletak disebelah hotel. Makanan disini juga kami rekomendasikan, enak-enak dan porsinya cukup besar. Pagi hari tgl 18, tujuan kami ke Batu Caves. Tapi sebelumnya kami sarapan dulu ke daerah Chow Kit, hasil rekomendasi internet, utk mencoba Pan Mee di Resoran Kin-Kin. Ini mie istimewa, ga pernah makan yg seperti ini. Ada ikan kecil2 (mrk sebut ikan bilis) dan dicampur telur + cabe kering. Kami tambahkan bakso yg juga sedap. Setelah kenyang, kami menuju KL Sentral utk naik KTM menuju Batu Caves. Kami mencoba naik ke atas yg cukup bikin tersengal-sengal. Hati-hati kena kotoran burung ya :D. Setelah puas, kami kembali ke KL sentral utk makan siang di Food Court Nu Sentral Mall yg menyatu dengan KL Sentral. Dan kemudian lanjut jalan-jalan ke Mesjid Jamek, KL City Gallery, Central Market, Petaling Street dan karena capek, balik deh ke hotel. di KL City Gallery dekat Dataran Merdeka, ditandai dengan tanda patung I Love KL besar warna merah. Disana ada Galeri yg dikenakan charge RM 5, tapi bisa ditukarkan dengan makanan atau cindera mata. Juga ada pertunjukan 3D plan pengembangan kota KL. Bagus banget. Di Central Market dijual barang2 cindera mata dan makanan. Kami beli tas india disana. Bisa ditawar, jadi kerahkan usahamu :D. Dilanjutkan jalan2 di Petaling Street, dimana bisa ditemukan barang2 KW. kami sih ga tertarik, jadi cuman lewat dan beli oleh2. Malamnya kami kembali ke jalan Alor utk makan dan beli oleh2. Kali ini kami makan di Restoran Wong Ah Wah (jalan Alor) dengan Chicken Wing BBQ (enak) dan Hokkien Mie (biasa aja) dan dilanjutkan ke Muar Restouran (jalan Tengkat Tong Shin) yg merupakan masakan peranakan juga dan kami rekomendasikan. Makanannya Kailan goreng, otak-otak dan Telur Goreng. Ketinganya merupakan Signature Dish mereka. Perut kenyang, langsung balik hotel dan tidur. Esoknya kami bersiap pulang. Tadinya sih mau naik LRT/MRT, tapi setelah browsing, nemu bahwa ada bis ke KLIA dari Puduraya (Star Shuttle, konter 21 di Puduraya terminal). Hanya saja naiknya dari depan McD yg berada di luar terminal. yg kurleb dari Hotel Transit 200m. Ga jauh kok. Kami memilih naik bis krn lebih ekonomis dibandingkan dengan naik KLTransit/KL Express dari KL Sentral. Utk pulangnya, kami mendapat tiket pesawat KLM yg harganya ga jauh beda dgn AA. Perjalanan ASEAN dengan rasa Eropa, hehe.... Sampai disini kisah perjalan kami. Sampai jumpa di lain kesempatan......
  13. Jumat 19 Februari 2015 Jumat lalu, saya, adik, dan teman-teman saya berkesempatan jalan-jalan ke Kuala Lumpur untuk 2 hari saja. Kuala lumpur memang menjadi kota yang banyak dikunjungi orang Indonesia. Selain karena Malaysia merupakan negara tetangga Indonesia, tiket pesawat ke Kuala Lumpur juga relatif lebih murah dibanding ke negara lain, apalagi dengan seringnya promo dari berbagai maskapai. Seperti kami, sekitar Oktober lalu kami beli tiket promo Air Asia free seat dan hanya membayar tax saja. Kami dapat 300 ribu rupiah pulang pergi per orangnya. Alhamdulillah :) Kesan pertama sejak mendarat di KLIA2 Ini kedua kalinya saya pribadi mendarat di KLIA2. Sebelumnya, saya di sini hanya transit saja saat perjalanan ke Korea September 2015. KLIA2 memang bandara yang luas. Perlu setengah jam sendiri untuk jalan kaki dari mall menuju ruang tunggu gate. Mall KLIA2 ini diisi dengan berbagai macam brand-brand ternama dan salah satu yang menjadi ciri khas Vincci. Brand sepatu dan tas asal Malaysia ini akan berubah menjadi VnC di Indonesia. Di sini, harganya akan relatif lebih murah jika dibanding di Indonesia. Nggak heran jika orang Indonesia banyak yang borong brand ini kalau mengunjungi Malaysia. Selain toko fashion, toko cokelat dan minuman pun berjejer di sini. Tak ketinggalan parfum, dan masih banyak lagi. Jadi, jika nggak sempat berbelanja di kota luarnya, bandara bisa jadi pilihan. Kami pun jalan kaki menuju parkiran bus yang ada di bawah mall untuk menuju Kuala Lumpur. Tahun 2016 ini banyak penyesuaian harga jika dibanding dengan cerita-cerita perjalanan orang lain ke KL di tahun sebelumnya. Tiket bus bandara ke KL sentral kami dapat seharga RM 11 per orangnya. Kami pun langsung berangkat sesaat bus penuh. Perjalanan dari bandara menuju KL Sentral memakan waktu 1 jam. Keluar bandara, kesan yang kami dapat sungguh masih biasa saja. Jalan tol yang kami lalui kiri kanannya diisi dengan kebun kelapa sawit dan menurut kami, tol bandara Soetta lebih asri heheh. Uniknya, kami bisa melihat sepeda motor di dalam tol. Sepanjang perjalanan menuju KL Sentral, menurut kami, belum istimewa. KL Sentral Kami tiba di KL Sentral pukul 15:00. KL Sentral station ini menjadi pusatnya moda transportasi di Kuala Lumpur. Ada LRT, Monorail, KTM Komuter, dan juga bus yang berangkat dari sini dan juga menjadi tempat transit dari dan ke berbagai tujuan. Lebih jelasnya soal transportasi di Malaysia akan saya bahas nanti. Oya, KL Sentral ini juga merupakan mall seperti Grand Indonesia lah kurang lebihnya. KL Sentral terletak tak jauh dari Little India, Brickfields, dan juga Chinatown. Kami pun memutuskan untuk menginap di hotel yang terletak di Brickfields mengingat kami harus berangkat ke bandara pada Minggu pagi. Signature Hotel, Brickfields Di sekitar KL Sentral, banyak sekali hotel yang bisa kita tempati. Kami pun memilih Signature Hotel yang terletak di Jalan Thambipilai Brickfields. Kawasan ini bukan Little India tapi banyak sekali orang India. Letaknya lumayan strategis. Hanya 5-10 menit jalan kaki dari stasiun monorail KL Sentral. Kalau mau yang lebih dekat, ada Westree Hotel, My Hotel, dan lain sebagainya. Signature Hotel punya kamar yang cukup luas untuk 4 orang. Kami pesan 2 malam 2 Family Quadruple Room dengan total 841 RM. Jadi per orangnya hanya dikenakan sekitar 100 RM untuk 2 malam. Rate rupiah saat itu 1 RM = IDR 3260. Kamarnya cukup luas dengan kamar mandi yang juga luas. Toiletrisnya hanya sabun dan juga handuk. Dapat air mineral dan juga kopi. Kamar ber-AC dengan jendela berpemandangan monorail yang melintas. Secara keseluruhan, pelayanan cukup oke. Meskipun di booking.com reviewnya tidak terlalu bagus, tapi saya sih suka-suka aja. Yang agak nggak enak itu wifinya. Hari kedua wifi saya di lantai 4 hilang sehingga kami pakai wifi lantai 2. Dan kamar temen di lantai 2 wifinya benar-benar hilang. keluar kamar baru bisa. Sudah dikomplen dan hanya dijawab akan dicek. Ini agak mengganggu terutama jika yang menginap untuk benar-benar berisitirahat di hotel. Di luar hotel, kita bisa melihat banyak sekali tempat makan. Mau seafood sampai makanan India ada di sini. Jadi nggak perlu khawatir kelaparan karena memang lokasinya selalu ramai. Sistem Transportasi di Kuala Lumpur Sebelum saya ceritakan tentang tempat-tempat yang saya kunjungi, saya mau cerita dulu tentang sistem transportasi di Kuala Lumpur. Menurut saya, ini yang membuat Kuala Lumpur sangat berbeda dengan Jakarta. Sistem transportasinya sudah canggih, rapi, dan terintegrasi dengan baik. Yang bikin nyaman jalan-jalan di KL ya karena kita bisa dengan mudah ke sana ke sini dengan tren seperti LRT, Monorail, KTM Comuter dan juga bus Go KL. Tren Tren di Kuala Lumpur ada LRT, Monorail, dan juga KTM Comuter. Yang membedakan bentuk keretanya dan jalur yang dilaluinya. LRT yang paling banyak melintas di dalam kota dan punya dua jalur, jalur Kelana Jaya dan juga jalur Ampang. Sedangkan monorail punya rute lebih pendek dan bentuk kereta yang juga lebih kecil. Kalau KTM Comuter ini semacam Comuter Line nya Jabodetabek yang melintas hingga wilayah-wilayah pinggir kota KL-nya. Untuk tarif beragam. Paling mahal kami naik sekitar 2.8 RM atau setara dengan 9000 rupiah. Bus Bus yang melintas di dalam kota ada bus rapid KL yang berbayar. Namun ada juga yang gratis yaitu GO KL. Bus ini memang untuk turis tapi banyak warga L yang ikut. Sayangnya, saya nggak sempat mencoba bus GO KL ini jadi nggak bisa cerita banyak. Informasi jalur Go KL bisa dilihat di website resmi My Rapid KL. Cara Bayar Ada beberapa cara untuk membayar tren maupun bus di Kuala Lumpur. Pertama dengan kartu yang disebut Touch and Go. Beli kartu seharga 10 RM untuk seumur hidup dan bisa diisi ulang. Seperti di Indonesia, tinggal tap dan masuk serta keluar stasiun. Kartu ini bisa dibeli di toko MyNews yang warnanya merah. Kami meninggalkan opsi ini karena kami hanya akan menghabiskan waktu 2 hari saja sehingga terlalu mahal untuk membeli kartu tersebut. Selain itu, ada juga Smart7 di mana kartu hanya bisa digunakan selama 7 hari saja. Selain itu, jika Touch and Go bisa digunakan untuk semua moda transportasi termasuk bus dan tren, smart 7 ini hanya digunakan untuk tren saja. Harga kartunya 2.5 RM dan bisa diisi minimal 10 RM. Awalnya, kami ingin pakai kartu ini, tapi kami gagal menemukan loket penjualannya. Di MyNews tidak mengerti yang kami maksud. Mereka hanya menunjukkan Touch and Go sehingga kami menolak. Akhirnya, kami menggunakan yang biasa saja, yakni token. Token tersebut bentuknya seperti koin dari plastik berwarna biru, mirip dengan tutup botol Mizone hehe. Nah, untuk mendapat token ini gampang. Ada mesin pembelian token yang terletak di depan pintu masuk tren. Kita tinggal memilih apakan ingin naik LRT atau monorail. Misal ingin LRT, tinggal touch screen-nya. Setelah itu pilih stasiun yang dituju. Setelah itu akan terlihat pilihan berapa token yang ingin dibeli. Kami beli langsung 8 dan langsung terlihat total pembayaran. Cara bayarnya pilih tunai dan akan terlihat uang berapa saja yang bisa dimasukkan ke dalam mesin. Masukkan uang dengan cara meletakkannya di tempat uang dan letakkan mepet ke pinggir. Nanti mesin akan menariknya langsung. Tidak perlu cemas jika ada kembalian, mesin akan otomatis mengeluarkan kembalian tersebut. Sudah dapat tokennya, kita tinggal tap ke gate yang berwarna biru. Nanti di stasiun tujuan, kita bisa memasukkan kembali token ke tempat yang sudah disediakan di gate agar gate bisa terbuka. Untuk KTM Comuter, kita bisa beli tiketnya di loket yang bertuliskan KTM Comuter. Tiket ini nantinya ditunjukkan ke petugas saat kita keluar stasiun tujuan. Jadi, jangan dihilangkan sebelum sampai ya. Tren KTM Commuter ini selain mirip dengan commuter line di Indonesia, ada juga gerbong yang isinya tempat duduk bangku perorangan seperti di bus. Kami menggunakan KTM Commuter ini untuk menuju Batu Caves dan kembali ke KL Sentral. FR Kuala Lumpur Part 2 Twin Tower KLCC Tempat pertama yang kami kunjungi adalah ikonnya Kuala Lumpur, Twin Tower KLCC. Dari Kl Sentral, naik LRT jalur merah atau Kelana Jaya dan turun di stasiun KLCC. Dari sana, hanya tinggal masuk ke dalam mall dan ketika keluar, langsung di bawah kaki Twin Tower. Ternyata, bagian luarnya adalah taman dengan kolam dan air mancur. Ramah untuk turis dan pas dikunjungi sore sampai malam hari karena sejuk. Selain itu, di malam hari lampu twin tower akan terlihat menyala sehingga lebih indah. Aktivitas yang dilakukan di sini adalah foto-foto dan duduk saja. Karena ramai, harus pandai-pandai cari spot yang bagus. Petaling Street Setelah puas foto-foto di Twin Tower KLCC, kami pun akhirnya beranjak menuju Petaling Street atau Chinatown. Dari KLCC, kami naik LRT ke arah Pasar Seni. Keluar stasiun Pasar Seni, langsung disambut dengan Central Market. Kami pun menyusuri Chinatown dan mulai mencari oleh-oleh. Di Petaling dan Central Market, harganya memang paling murah jika dibandingkan dengan di Bukit Bintang atau tempat lainnya. Maka itu, saran saya sih, cari oleh-oleh seperti tempelan kulkas, gantungan kunci, minaitur twin tower, kaos bertuliskan Kuala Lumpur, tote bag bertulis Kuala Lumpur, dan souvenir lainnya di Chinatown dan Central Market aja. Rata-rata, harga kaos anak dan dewasa hanya 5-6 RM saja. Tempelan kulkas 10 RM untuk 6 buah. Tote bag 25 RM untuk 3 buah. Kalau di tempat lain, kaos bisa anak saja bisa mencapai 10 - 25 RM, padahal barangnya sama saja. Jadi, nggak perlu pikir panjang buat belanja oleh-oleh di daerah sini. Sayangnya, Central Market sudah tutup ketika kami kunjungi pukul 22:00. Jadi, kami hanya berbelanja di Petaling Street itu saja. Kuliner Hari Pertama Makan di Kedai Halal Sebrang KL Sentral Hari pertama datang, kami memilih makan di warung tenda biasa yang terletak di seberang KL Sentral. Nggak tahu nama kedainya apa, karena nggak ada, tapi di dalamnya ada tulisan Makanan Halal dan itu makanan India. Karena udah laper banget, jadi nggak pikir panjang. Makanlah kami di sana. Alhamdulillah nggak mengecewakan. Kami pesan Nasi Goreng kambing dengan harga seporsinya 7.5 RM, nasi goreng biasa 4 RM, dan nasi goreng ayam 6.5 RM. Rasanya enak kok, apalagi yang doyang pedas. Biasanya, paling ogah makan makanan India karena serba kari, tapi kali ini, entah kelaperan atau gimana tapi enak. Ditambah es teh manis 1,5 RM, makan sore pertama alhamdulillah puas. Oya, tambahan kerupuk 12 biji dengan harga 8 RM. Minum di Central Market Sudah kemalaman, kami kehausan setelah tahu Central Market tutup. Kedai yang masih buka juga kedai makanan India yang terletak tepat di samping kiri Central Market. Sayangnya, pelayanan di sini kurang ramah sehingga kami enggan makan malam. Kami hanya memesan minum saja. Jusnya kurang enak jadi overall agak kecewa apalagi pelayanannya yang kurang baik. Day 2, Sabtu 20 Februari 2016 Batu Caves Pagi itu, rencana kami adalah ke Batu Caves yang membutuhkan perjalanan selama 30 menit dari KL Sentral dengan KTM Komuter. Harga tiketnya 2.6 RM dan sampai ke stasiun terakhir Batu Caves. Sepanjang jalan, mungkin seperti dari Jakarta menuju ke Bogor, agak melipir ke daerah lebih pedesaan dibanding Kuala Lumpur. Tidak sampai 30 menit malah, kami sudah sampai. Dan yap, di sini orang India ramai beribadah. Komplek Batu Caves terdapat beberapa kuil. Kuil yang depannya patung Hanoman, kemudian kuil dengan candi di atasnya, dan kuil di dekat patung Budha raksasa yang populer. Ada juga area yang terdapat patung Dewa Krishna tapi untuk masuk ke sana harus bayar 5 RM. Di atas juga terdapat goa, tapi kami tidak masuk mengingat sangat tinggi dan kami ber-8 tidak ada yang ingin ke sana. Datang pagi menjelang siang membuat cuaca sangat panas dan menguras energi. Kami hanya menghabiskan waktu untuk foto-foto di bawah saja. Puas dan lelah, kami memutuskan makan di restoran (lagi-lagi India) tepat di depan patung Budha. Di sini, kami memesan mie goreng dan juga nasi goreng. Mie goreng di sini kayak mie aceh dan itu pedas banget. Nasi gorengnya enak juga. Kami juga pesan teh tarik dan juga roti planta yang harganya 4 RM. Puas makan-makan, kami berbalik menuju Dataran Merdeka. Oya, niatnya memang ingin ke Colmar Tropicale di Bukit Tinggi tapi batal karena waktunya sangat terbatas. Dataran Merdeka (Merdeka Square) Dari Batu Caves, kami kembali naik KTM Commuter menuju Bank Negara. Dari sana, kami transit dan pindah LRT menuju Masjid Jamek. Harga tiket Batu Caves - Bank Negara 2.3 RM dan Bank Negara - Masjid Jamek hanya 1 RM. Keluar Stasiun, kami langsung bergerak menuju arah kanan untuk ke Dataran Merdeka. Oya, di depan stasiun ini langsung terlihat Masjid Jamek yang terkenal itu. Jalan sekitar 1 km kita bisa sampai di Dataran Merdeka. Mirip alun-alun di Bandung. Di sana ada bangunan-bangunan peninggalan penjajah Inggris. Ada juga KL City Gallery jika ingin mengetahui sejarah dan perkembangan Kuala Lumpur. Karena panasnya terik banget, kami hanya foto-foto sebentar dan kemudian bersiap menuju Bukit Bintang. Bukit Bintang Bukit Bintang ini merupakan kawasan turisnya Kuala Lumpur. Banyak Mall besar berdiri dan juga hotel-hotel. Kebanyakan, turis akan menginap di hotel area Bukit Bintang. Entah karena ketika kami ke sana banyak proyek pembangunan yang sedang berlangsung atau memang selalu begitu, kami merasa Bukit Bintang tak semegah atau tak sekeren yang kami bayangkan hehehe. Kami mencoba masuk ke sejumlah mall yang ada di sana, seperti Berjaya Times Square, Pavilion, Sungei Wang, dan Lot 10. Sungei Wang ini lebih kayak ITC di Indonesia, tapi harganya masih lebih mahal dari Chinatown. Kalau Berjaya Times Square lebih banyak brand lokal dan harganya nggak jauh beda dengan harga-harga di Indonesia. Nah, selebihnya, itu kayak di PI atau GI nya Indonesia. Brand internasional dengan harga yang serupa. Di Lot 10, kita bisa menemukan tokonya Vincci yang terkenal itu. Saat kesana, benar-benar ramai dan orang-orang borong. Tapi jika melihat dengan harga dan koleksi di toko yang di bandara, masih lebih murah dan lebih lucu yang di bandara. Harga sepatu di toko yang Bukit Bintang bisa sekitar 50 lebih RM. Tapi dengan model lebih lucu, di bandara bisa didapat dengan harga 40 RM. Begitu juga dengan tas. Di toko ini paling murah 90 RM, tapi dengan tipe yang sama tapi model yang lebih lucu di bandara bisa didapat dengan harga 70 RM. Di Bukit Bintang ini, kami hanya keluar masuk mall dan berbelanja sedikit. Belanja di toko cokelat di Bukit Bintang sama dengan toko cokelat di bandara. Kalau belanja oleh-oleh di toko pinggiran, wah itu lebih mahal. Kalau kepepet, tawar serendahnya bahkan samakan saja dengan yang ada di Chinatown. Itu yang kami lakukan saat mepet berbelanja oleh-oleh yang kurang. Kami menawar dengan harga yang kami dapatkan di Chinatown dan karena rame-rame jadi berhasil :) Jalan Alor Kalau ke Kuala Lumpur, kayaknya nggak sah kalau nggak makan di Jalan Alor. Ini adalah jalan yang berisi pusat kuliner. Jalan Alor masih berada di kawasan Bukit Bintang. Keluar stasiun Bukit Bintang, kita hanya tinggal mengikuti papan petunjuk untuk masuk ke Jalan Alor. Jalan ini memang didominasi oleh makanan Cina. Tapi bagi yang muslim, masih bisa menikmati makanan halal yang terdapat logo halalnya. Kami pun mampir di sebuah toko yang tak jauh dari jalan depan jalan alor. Di sana, kami memesan tomyam, beef barbeque, dan juga capcay. Harganya normal kok. Tomyam ukuran medium untuk 2 orang 15 RM saja. Untuk yang small 10 RM. Harga capcay dan lainnya pun demikian. Jadi, makan di jalan Alor ini tidak terlalu mahal. Kalau masih belum puas, silakan menyusuri jalan Alor untuk mendapatkan jajanan lainnya. Jalan Alor ini benar-benar sangat ramai. Turis dari berbagai negara tumpah ruah di sini. Orang lokal dengan mobilnya juga masih banyak yang melintasi jalanan padat tersebut. Semakin malam akan semakin ramai. Waktu paling pas makan di sini memang untuk makan malam. Suasananya yang ramai akan menambah keseruan dalam menikmati kuliner. Puas jalan-jalan di Jalan ALor, kami pun beranjak jalan-jalan lagi ke kawasan Bukit Bintang dan kemudian kembali ke hotel untuk bersiap kembali ke tanah air besok paginya. Secara keseluruhan, Kuala Lumpur sebenarnya tak jauh berbeda dengan Jakarta. Tak banyak yang berbeda, kecuali memang transportasinya yang sudah terintegrasi dengan baik, tertata dengan baik, dan sangat mudah kemana-mana dengan transportasi umum. Hmmm jika saja Jakarta sudah benar-benar punya sistem dan moda transportasi massal yang memudahkan warganya seperti ini, dijamin, orang-orang juga bakal betah keliling Jakarta. Kuala Lumpur atau Malaysia ini memang banyak sekali orang India dan Cina. Kami sendiri sulit menemukan penduduk asli Melayu di sini, karena tidak bisa membedakan mana yang Melayu asli dan mana yang turis dari negara tetangga. Untuk keramahan, memang masih ramah orang kita. Tapi nggak bisa digeneralisir juga karena hanya beberapa yang ketus. hehehe. Tapi turis asing lebih banyak terlihat di Kuala Lumpur dibanding di Jakarta, tanya kenapa? 10 TIPS SINGKAT KE KL Oke, berikut ini beberapa tips untuk yang mau jalan-jalan ke Kuala Lumpur atau Malaysia dari saya. 1. Naik transportasi umum Seperti yang sudah dijelaskan di atas, Kuala Lumpur sudah punya sistem transportasi umum yang bagus. Jadi, buat temen-temen yang mau ke sana, nggak perlu bingung mau naik apa dan nggak perlu takut nyasar. Naik transportasi umum sudah sangat mudah, cepat, dan aman. Tinggal minta saja peta turis di bandara atau di KL Sentral, itu akan sangat membantu kita. Kita hanya tinggal naik turun tren dan sudah bisa keliling Kuala Lumpur. Biayanya pun jauh lebih murah jika dibandingkan dengan naik taksi atau menyewa mobil di sana. Opsi menyewa mobil dari agensi di Indonesia sepertinya lebih aman jika ingin dipakai untuk rombongan yang banyak orang tuanya. 2. Bisa seharian Menurut saya, untuk menjelajah tempat-tempat wisata utama di Kuala Lumpur hanya butuh 1 hari full saja. Jika teman-teman punya waktu yang sempit untuk mengunjungi Kuala Lumpur, cukup memungkinkan kok. Beberapa tempat yang wajib dikunjungi antara lain, KL Tower, Twin Tower KLCC yang mana masih berada di jalur tren LRT yang sama. Kemudian kawasan Bukit Bintang dan Jalan Alor. Lalu menuju kawasan Masjid Jamek yang terdapat juga Dataran Merdeka dan KL City Gallery. Tak jauh dari sana, turun di stasiun Pasar Seni untuk masuk ke kawasan Chinatown dan Central Market untuk belanja oleh-oleh. Semua tempat tidak membutuhkan biaya masuk kalau hanya berfoto di depannya saja. 3. Jika punya waktu dan budget lebih, bisa keluar KL Kalau punya waktu lebih, saya sarankan untuk jalan-jalan ke luar Kuala Lumpur. Batu Caves bisa jadi pilihan. Namun selain itu, ada banyak tempat yang menurut saya lebih menarik di luar Kuala Lumpur. Misalnya, ada I-City di mana bagus buat foto-foto di malam hari karena semua tempat dipasang lampu LED. Untuk kawasan itu free namun jika ingin masuk wahana, ada biaya lain. Tempatnya memang agak jauh dari pusat Kuala Lumpur, tapi masih bisa ditemuh dengan KTM Commuter dari KL Sentral. Selain itu, ada juga Colmar Tropicale di kawasan Bukit Tinggi atau biasa disebut juga Berjaya Hills. Ini resort yang didesain mirip Colmar di Eropa. Bagus buat foto-foto. Untuk ke sana, ada shuttle pada jam-jam tertentu seharga 60 RM bolak balik dari Berjaya Times Square di stasiun tren Imbi. Dan mungkin temen-temen tahu tentang Genting Highlands atau Putrajaya atau Sunway Lagoon yang juga tersohor itu. Kalau mau benar-benar keluar dari Kuala Lumpur bisa mengunjungi Legoland di Johor kalau nggak salah. 4. Menginap di KL Sentral Menurut saya, akan lebih mudah menginap di kawasan KL Sentral dibanding kawasan Bukit Bintang. Di KL Sentral juga banyak hotel dengan harga yang murah, apalagi jika waktu yang tersedia sedikit, KL Sentral lebih pas untuk menjadi lokasi hotel. Alasannya, dekat dengan stasiun KL Sentral yang merupakan titik utama transportasi umum di KL. Kemanapun bisa dari KL Sentral ini. Lebih dekat juga untuk ke Bandara dari pada BUkit Bintang. 5. Belanja di Chinatown atau Central Market Belanja oleh-oleh jangan ragu deh di Chinatown atau Central Market di Pasar Seni. Harga di sini udah miring banget dan paling murah dibanding tempat lain di kawasan wisata di Kuala Lumpur. Untuk menuju sini cukup turun di stasiun Pasar Seni. Berbagai barang yang bisa kita dapat antara lain aneka gantungan kunci, tempelan kulkas, kaos, miniatur landmarknya Kuala Lumpur, Tote Bag, dan lain sebagainya. Harganya di luar sana bisa 2 hingga 3 kali lipat dari yang dijual di sini. 6. Jangan ragu nawar Kalau pun memang terpaksa berbelanja di luar kawasan Pasar Seni, jangan ragu untuk menawar. Kalau nggak dapet, coba terus dan tinggalin aja. Biasanya dia mau kalau kita udah mau ninggalin. Terus bisa juga kita tawar serendah mungkin karena kita beli banyak. Pokoknya, tawar aja setengah harga karena barangnya memang sama aja di mana-mana. Seperti yang saya lakukan sebelumnya. Di Pasar Seni dapat 5 RM untuk 1 kaos, tapi di Bukit Bintang ditawarinnya 25 RM hahaha padahal barangnya sama banget. Ogah dong... nggak ragu lagi nawar 5 RM karena kita udah tahu harganya berapa. 7. Colokan 3 Oya, di Kuala Lumpur ini colokan listriknya beda sama kita di Indonesia yang punya kaki 2 bulet. Kalau di Malaysia, tipe colokannya adalah kaki tiga panjang. Buat yang suka antisipasi, bisa beli adaptor universal di Indonesia yang biasa disebut travel adaptor. Itu udah lengkap semua jenis colokan di berbagai negara ada. Harganya 40 ribu. Tapi buat yang pengen lebih murah, bisa beli yang khusus kaki 3 aja harganya 15 ribu rupiah. Nah, kalau yang nggak mau keluar duit lagi, langsung colok aja tapi emang agak butuh perjuangan. Karena berbeda dengan colokan kita, makanya agak keras dan agak maksa biar bisa nyolok. Tapi tenang, tetap bisa kok. :) 8. Tanya Harga Kuliner Oya, nggak cuma soal beli oleh-oleh aja yang harus peka sama harga, tapi kuliner juga lho. Selama kita di sana, ada menu yang pasang tarif ada yang nggak. Yang pasang tarif juga harus dikonfirmasi lagi, apakah harganya masih sama atau nggak. Waktu itu kejadian, kita tanya apakah harga yang di menu masih sama, dia bilang nggak udah beda. Nah, dia naik-naikin tuh harga. Tapi untung kita cewe-cewe semua mulutnya banyak hahaha kita rame-rame tawar aja tiap kali dia ngasih harga, jadinya ujung-ujungnya sama ama yang di harga menu awal Pokoknya setiap mau makan, tanya dulu deh harganya berapa biar nggak dimainin. Ya waspada aja :) 9. Vincci Yang mau borong brand Vincci ini kalau mau sih survey harga dulu ama yang di bandara. Pas dateng, lihat tuh harganya rata-rata berapa. Nanti bisa dibandingin sama yang di Bukit Bintang. Kemarin soalnya kita dapat harga di store bandara lebih murah dibanding yang ada di Bukit BIntang. Koleksinya juga lebih lucu. 10. Cuaca Cuaca di sana sama panasnya ama di Jakarta. Jadi siang-siang nih cari tempat keliling yang indoor aja atau yang adem-adem. Panasnya bikin nyedot energi banget. Oke, terima kasih sudah membaca FR Kuala Lumpur saya. FR lain seperti Singapura, dalam negeri, dan juga Korea bisa dilihat di bio saya ya. Terima kasih lagi :)
  14. Day 1 Kno-klia2 Berangkat pkl 11:15pm wib sampai di klia 2 pkl 13:15pm waktu kl. untuk menyusuri jalan keluar di klia 2 lama banget, perasaan kok gak sampai2 y? Setelah keluar dari klia 2 memutuskan untuk naik taxi ajha ke guesthouse, di karenakan takut nyasar.Perjalanan menuju guesthouse lumayan panjang juga. Setelah sampai di geusthouse, check in dan masuk kamar ninggalin barang lalu cari makan siang dulu. Kebetulan gak jauh dari geusthouse banyak tempat makan. Dan pilihan jatuh di s&k corner. Kami memilih nasi goreng dan sup nyonya. Nasi gorengnya cukup enak dan pas di lidah. Tapi klu supnya gak deh, mana ayamnya juga cuma tulang2 doang. Selanjutnya kembali ke guesthouse tuk istirahat bentar. Dan rencananya malam mau ke petronas. Ternyata nunggu sampai malam membosankan. Jadilah kami keluar pkl 6.00pm. rencana ke petronas mau naik bas go kl dari halte chulan, tapi disarankan dari pavilion saja. Sebab karna sudah sore pasti penumpangnya berjibun. Dan sdh diwanti2 juga bakalan hujan. 5 menit berselang turunlah hujan, untung saja tak jauh dari kami ada halte taxi. Jadilah kami berteduh disana. Lumayan lama juga kami berteduh. Setelah hujan semakin menipis, kami pun mulai berjalan kembali. Setelah sampai di raja chulan kamipun bertanya dimana jembatan pavillion. Ternyata ada di seberang jalan. Jadilah kami menyusuri jembatan itu. Ternyata lumayan panjang juga y. Setelah sampai di pavillion kami melihat petunjuk jalan ke klcc park. Dan hujan pun belum reda juga. Tapi kami nekat menerobosnya. Sampai di klcc park sedang ada pertunjukkan air mancur. Ternyata ramai sekali disana. Sejenak berfoto 2, lalu duduk untuk menyaksikan pertunjukkannya. Disaat mau menuju petronas hujan lebat mengguyur lagi. Jadilah kami berteduh di pinggiran suria klcc. Tak kunjung reda juga, waktu sudah menunjukkan pkl 9:30 pm. Kami memutuskan untuk kembali ke geusthose saja. Karna takut pavillion akan tutup. Benar saja sudah banyak toko yg tutup. Sebelum sampai di gh kami memutuskan untuk membeli nasi putih dulu. Kebetulan ada bawa rendang dari rumah. Dan sesampainya di gh kami memutuskan untuk mandi n keramas. Karna klu sakit bisa berabe jalan2nya. Day 2 Untuk hari kedua kami memutuskan untuk ke batu cave lebih dulu. Kami memutuskan untuk naik monorail dari bukit bintang, lalu transfer ktm di kl central. Kali ini cuaca terik banget. Kami hanya berfoto2 di bawah saja. Tidak sanggup klu harus naik beratus anak tangga. Setelah itu kami kembali ke kl central. lalu kami naik go kl menuju dataran merdeka. Tak disangka2 hujan mengguyur lagi. Tak jadilah kami turun disana. Dan kami mengikuti rute go kl red line. Dan si supir ternyata tukang bercerita. Dia mengaku sudah punya istri tiga dan kesemuanya adalah orang indonesia yg berkerja dsana. Dan dalam perjalanan balik ke kl central, kami kembali melewati dataran merdeka. Walaupun masih hujan kami tetap turun juga. Kami turun tepat di depan gedung kementerian pelancong dan kebudayaan malaysia. Mulanya kami hanya berteduh di depan saja. Tapi kami melihat ada orang asing yang masuk ke gedung itu. Ternyata smw orang bebas masuk ke dalam. Isinya seperti museum. Jadilah kami berfoto2 disana. Setelah keluar dari sana, hujan mulai mereda. Kami menyeberang menuju dataran merdeka, banyak rombangan turis yang datang kesana. Dilihat dari banyaknya bas2 pesiaran yg parkir disana. Berfoto2 sejenak dan lalu hujan mengguyur lagi. Dan Kamipun menuju ke kl city galery. Kami di usulkan membeli tiket 5rm untuk menonton perkembangan kl dari masa ke masa. Dan itu hanya berdurasi 5-10 menit saja. Tiketnya juga bisa kita tukar dengan membeli makanan atau merchandise. Keluar dari galery ternyata sudah terik. Kami mengantri berfoto di depan lambang i love kl. Kami memutuskan untuk ke mesjid jamek, dan bertanya pada orang2 yg sedang membersihkan datran merdeka. Dan mereka menjawab tidak tahu dan untuk kesekian kalinya hujanpun turun. Kami kembali berteduh di depan gedung kementerian pelancong dan kebudayaan malaysia. Cukup lama kami menunggu bas go kl. Kami kembali ke kl central dan makan kfc disana. Soal rasa jauh beda, enakan yg disini. Lalu kami naik ktm menuju mesjid jamek, tapi harus transfer dulu di ...(lupa) . lalu kami naik lrt menuju sentul timur. Sesampai di mesjid jamek kami sholat ashar dan istirahat sebentar menunggu maghrib. Selesai sholat kami memutuskan untuk kembali ke gh untuk istirahat (Lrt-ktm-monorail-jalan kaki). Day 3 Check out dan menitipkan koper di loker kl sentral. Tujuan utama hari ini ke genting. Naik monorail ke kl central. setelah menitipkan koper, kami bertanya pada sekurity, dimana bus go genting berada. Ternyata ada di basement, lalu kami membeli tiket bus+skyway 10.20rm/orang. Dan kami menuggu sekitar 30 menit, karna bus yg pertama sudah penuh. Sesampai di genting kami menaiki skyway. Lumayan panjang juga perjalanannya, kalah dengan yg di ancol. Tujuan utama ke genting, ingin merasakan snow world. Tapi tak sesuai yang dibayangkan, ternyata snow world kecil. Harga tiket masuknya 30rm dah termasuk jacket, sepatu , sarung tangan n loker. Pertama masuk, wih dinginnya minta ampun deh. Serasa gak bisa bernafas, tapi lama-kelamaan terbiasa juga. Sayangnya gak boleh bawa kamera ataupun hp. Jadinya gak bisa foto2 deh. Klu gunain jasa tukang foto disana, mahalnya minta ampun, lebih mahal dari harga tiket masuknya. Jadinya cuman foto2 di luar ajha dech. Selesai dari sw kami keliling di mallnya. Banyak permainan ada juga museum ripleys. Dan di lantau dasar ada panggung pertunjukan. Kami menonton tarian dan aksi akrobatik disana. Lalu kami memutuskan untuk pulang. Ternyata busnya baru berangkat pkl 3:00 pm, jadi kami harus menunggu 1 jam. Sambil menunggu kami bermain game di hp n makan snack. Perjalanan dari genting ke kl sentral banyak yg terlelap tidur, begitu pula dengan kami. Sesampainya di kl sentral kami makan di ayam penyet (Jauh2 makannya ayam penyet juga). Susah juga mengatur lidah ni. Disini kami pesan ayam penyet dan soto daging. Porsi soto dagingnya ganas. Selesai makan kami menuju pasar seni, dengan menaiki lrt(klu gak salah). Sampai sana kami melihat2 kerajinan tangan. Kami hanya membeli 2 set gantungan kunci seharga 10 rm. Lalu kami keluar melalui pasar kasuari. Banyak juga yg jualan disini. Lalu kami ingin ke kl tower dan kami menaiki go kl purple line. Lagi dan lagi setelah mau sampai di kl tower hujan mengguyur lagi. Dan manusia berjibun di dalam bus. Akhirnya kami emutuskan untuk ikut berkeliling, mengikuti rute bus ini. Dan akhirnya kami pindah2 bus go kl semua line. Hujan tak kunjung henti juga. Akhirnya kami kembali ke kl sentral. Dan Kami menunggu bus kl-singapore 00:45. Kami menunggu selama 3 jam. Kami sengaja memilih naik bus malam, agar menghemat biaya penginapan. Pada pkl 00:30 bus sudah datang. Ternyata hanya 10 orang saja penumpangnya. Sebaik kami naik, di setiap kursi sudah di letakkan snack, selimut dan bantal. Dan setelah kami duduk kami diberikan form imigrasi. Setelah mengisi sebagian form tersebut kamipun tidur. Selang beberapa jam kami sudah sampai di kantor imigrasi malaysia. Lumayan juga antriaanya. Setelah mencap paspor kami kembali ke bus. Gak sampai 1 jam kami sudah sampai di kantor imigrasi singapore. Disini koper harus kita bawa turun, karna bakalan di check. Dan disini banyak banget orang berlari2an. Khusus untuk pemegang pasport singapore ada jalur khusus. Dan mereka cukup melewati mesin, seperti klu kita mau naik mrt, tinggal di tap2 aja. Pada pukul 05:30 kami sampai di the plaza beach rd. Sampai sini dulu y ceritanya. Maaf klu kepanjangan, ni fr pertama saya. Cerita di singapore coming soon y.... tuk foto2 bisa lihat di http://forum.jalan2.com/gallery/album/1157-kuala-lumpur/
  15. Hello Guys ! Salam ransel ! Disini gue akan sharing pengalaman ke salah satu destinasi wisata yang lumayan terbilang anti mainstream yaitu Colmar Tropicale "Little france" di Bukit Tinggi, Kuala Lumpur, Malaysia. Mungkin ada beberapa teman-teman disini yang sudah banyak yang tahu dan membahas wisata ini dan juga informasi dari beberapa sumber artikel / blog. However, berhubung ini adalah post pertama gue dan gue lagi belajar ngepost disini *mohon bimbingannya mod* , gue akan coba bantu sedikit mempertegas penjelasan yang lebih informatif tentang wisata ini secara detail dan gamblang dan pastinya menurut versi ane haha .. Here we go ! Apakah itu Colmar Tropicale? Singkat, Colmar Tropicale adalah resort wisata bangunan kastil khas ala Perancis seperti desa di abad pertengahan, terletak di daerah Bukit TInggi, Pahang-Kuala Lumpur. Di daerah ini terdapat arsitektur bangunan-bangunan kastil yang begitu cantik dan unik memasukan unsur tema ke-eropa-an disetiap bangunannya dengan memiliki halaman yang begitu luas ditambah dengan bentuk jalanan bebatuan seperti conblock yang begitu rapi tersusun sehingga bisa dikatakan tempat ini seperti memasuki kastil kerajaan seperti dalam cerita dongeng. Foto tampak dari samping Colmar Tropicale, Berjaya Hills Sebelum di pintu entrance ada sebuah jembatan berpagar kayu sebagai penghubung jalan masuk dengan disuguhi sebuah kolam yang memanjang nan indah dan cantik *ada bebeknya juga gede-gede*.Terlihat jelas bentuk atap bangunan sangat unik yang terbuat dari kayu berbentuk lancip dan di setiap bangunan berwarna warni dan cantik..cantik..cantik..cetarrrrr *Slogan syahrono* . Untk kualitas udara di sekitaran kawasan Colmar Tropicale sangat bersih dan sejuk karena posisi nya terletak di atas perbukitan. dan jika jika di malam harinya pemandangan akan sangat lebih indah dan cantik kayak kamu...iya ..kamu...kamu yang lagi baca.. :D *jleb How to get there? Untuk menuju ke Colmar tropical tidaklah sulit bagi anak ransel *ciyeeh*. Ada beberapa alternatif menuju kesana, yaiitu menggunakan kendaraan pribadi, Taksi dan Shuttle Car. Gue memilih pilihan yang ke-3, yaitu menggunakan Shuttle Car dengan alasan lebih gampang, nyaman, dan tentunya harga nya worth di kantong anak backpack. Untuk memesan tiket bisa membelinya di Berjaya Time Square, berlokasi di jalan lmbi tepatnya di depan seksyen Lmbi, Kuala Lumpur. Untuk harga tiket Adult 60 RM nett (2-way), tersedia juga untuk 1-way. Untuk lebih jelasnya berikut brosur yang gue ambil dari tmpat penjualan tiket : (Info harga Tiket dan jam keberangkatan,update : 28 November 2015) Tips : Usahakan membeli Tiket ke Colmar H-1 sebelum berangkat, dikarenakan sering full booked, namun tidak menutup kemungkinan untuk bisa membeli tiket Show off pada hari H jika tidak penuh, namun alangkah lebih baiknya datang pagi jika ingin membeli tiketnya. Karena jadwal keberangkatan ke Colmar ada 3 pilihan waktu, lebih baik pilihlah waktu yang pagi agar banyak waktu yang cukup untuk keliling di sekitaran resort Colmar Tropical e kecuali jika ingin menginap disana. Jangan lupa bawa snack, cemilan dan minuman jika memang ingin irit dan tidak keluar biaya lagi disana :D. Ada beberapa kafe disana, namun tergantung budget masing-masing dan harga nya lumayan agak-agak bagi anak backpack :D. Jangan lupa bawa payung, karena kondisi disana tidak menentu. Pada saat gue kesana cuaca lagi mendung dan panas sebentar. Karena lokasi nya terletak di atas perbukitan, tidak menutup kemungkinan daerah ini sering hujan namun terkadang juga panas terik, so don't forget guys to prepare it! Berikut info lokasi pembelian tiket dan tempat menunggu Shuttle car : Tempat membeli Tiket Shuttle Car to Colmar Tropicale Untuk menuju kesana dari Mall Berjaya Time Square, masuk ke dalam dan naik Lift kaca sampai level-8, kemudian keluar dari Lift berbelok kiri dan berjalan sedikit sekitar 10 meter. Dari kanan akan tampak Kios seperti gambar diatas seperti tempat SPA namun dari luar dinding kios ini juga sudah ketahuan kok tampak gambar dan tulisan Colmar Tropicale. Tanda lingkar hitam posisi lift dan lingkar merah adalah lokasi penjualan tiket Untuk menunggu shuttle car keberangkatan menuju Colmar tropical, kembali ke arah lift kemudian turun ke level G. Setelah keluar dari Lift, Berbelok kanan dan lurus sampai ada celah ruang sebelah kiri , kemudian ketemu 7/11 store dan jalan lurus menuju keluar lalu belok ke kanan sampai di depan loby hotel BTS. Di depan loby ini adalah meeting point penjemputan penumpang. Lingkar merah start awal menuju keluar mall BTS dan lingkar hijau endpoint departure What should we do at Colmar Tropicale ? Berdasarkan pengalaman gue ke kampung ala Perancis ini pada hari Sabtu tanggal 28 November 2015 and it's my first time to visit this place, untuk menikmati petualangan seru di Colmar ini cukup banyak yang bisa di eksplore. Gue bersama kakak gue memilih jam keberangkat pagi setelah booking 1 hari sebelumnya dan kemudian menunggu keberangkatan di depan lobi hotel BTS* jam 09.30 pagi. Lama perjalanan menuju ke Colmar Tropicale dari BTS selama 1 jam bebas hambatan menggunakan Shuttle car sejenis mobil pregio dengan total isi muatan mobil ada 7 s/d 9 orang. Kondisi jalanan menuju ke Colmar sangatlah bagus dan berkelok-kelok mendaki ke atas ketika sudah masuk di pos security kawasan Berjaya Hills. Kami hanya seharian mengunjungi tempat ini dan terbilang cukup dan lumayan untuk waktu bermain disana. Namun di sisi lain, jika ingin mengeksplore keseluruhan daerah ini tidaklah begitu cukup untuk satu hari, minimal 2 hari dan memungkinkan kalian harus menginap di kawasan tersebut jika tidak ingin bolak-balik jauh. Peta kawasan wisata Berjaya Hills, Bukit TinggiOfficial site of Colmar Tropical Sedikit dipahami bahwa wisata Colmar Tropicale ini merupakan salah satu resort wisata yang ada di kawasan Berjaya Hills. Jadi Di Berjaya Hills ini, ada beberapa spot-spot wisata lainnya selain Colmar Tropical, Diantara nya Botanic Garden, Japanese Tea House, Horse Trail, Animal Park. Disebabkan karena sedari awal berpikir bahwa membeli tiket ke wisata Colmar di berjaya hills hanya 1 wisata colmar saja, namun gue baru ngeh bahwa ternyata banyak wisata dan sport atraction yang ada di kawasan berjaya hills tersebut. Di setiap spot tersebut memilik jarak antar spot yang tidaklah begitu dekat namun cukup jauh jika berjalan kaki. Jika kita membeli tiket tujuan ke Colmar, kita akan mendapatkan free entry 2 spot, yaitu Botanic Garden dan Japanese Tea House. Pada gambar di atas di bagian yang dilingkar HITAM adalah spot gratis untuk masuk ke wisata tersebut, sedangkan spot yang tidak dilingkar dikenakan fee (exclude ticket). Bangunan Colmar Tropicale tampak dari atas Tips : Didalam perjalanan menuju Colmar, fisik sangat diutamakan karena perjalanan nya cukup bikin teler dengan situasi jalan yang berkelok-kelok mendaki laiknya kelok 44 di Sumbar. Siapin plastik kresek, minyak angin untuk antisipasti mabok darat Di Colmar Tropicale, luangkan waktu sekitar 1,5 untuk mengambil foto di kawasan Colmar Tropicale (Recomended spot : Jembatan sebelum pintu Entrance, Jam gadangnya ala Perancis, Tangga atas bangunan menara di dalam kawasan Colmar Tropicale ujung belakang, Kolam bawah jembatan). Sebenarnya untuk view foto di malam hari sangat bagus namun waktu tidak memungkinkan untuk stay disana karena harga sewa hotel nya terbilang mehong menurut gue wkwk. Setelah puas dari dalam bangunan, bisa dilanjutkan menuju arah ke depan bangunan Colmar, semacam hotel berbentuk kastil yang unik khas bangunan kerajaaan eropa. Jika ingin skip yang ke-2, bisa dilanjutkan ke Botanic Garden dan Japanase Village dulu kemudian balik ke colmar lagi. Untuk menuju ke spot tersebut dapat menggunakan Shutlle Bus yang terletak di pos security depan bangunan. Gue membayangkan saat itu jika dijemput menggunakan bus bakalan banyak yang kosong, dan ternyata semacam mobil tuk tuk seperti kendaraan di Thailand yang mengangkut beberapa penumpang dengan jumlah kursi terbatas, so jangan sampe gag dapet ya guys karena harus cekatan naik nya Entrance to colmar tropical...however karena datang pas peak season di hari Sabtu, hajar wae dijepret selagi crowded..lol Foto di lantai 3 atas Hotel di depan kawasan Colmar Tropical Foto tampak di depan Hotel berbentuk Kastil Kerajaan (ini hotel loh.. ) Salah satu view di sebuah kolam di bawah jembatan bangunan Colmar Tropicale Berhubung judul thread awalnya tentang Colmar Tropicale, jadi gue sedikit menambahkan informasi tentang wisata Japanese Village dan Botanical Garden : Japanese Village & Botanic Garden Dari Colmar Tropicale dapat menuju ke spot lainnya yaitu Japanese Village dan Botanic Garden tanpa harus bayar alias gratis karena sudah include didalam tiket. Waktu yang ditempuh sekitar 15 menit menggunakan shutlle service dari Colmar Tropicale. Pertama kali gue menuju ke Botanic garden sebelum menuju ke Japanese Tea House. Dari Botanic garden menuju japanese Tea House cukup berjalan kaki saja tanpa menggunakan Shutlle karena jalur entrancenya terpisah namun masih dalam satu area. Karena waktu yang begitu lumayan sempit, dan hari cuaca hujan gerimis, gue memaksimalkan eksplore terlebih dulu ke Botanical garden arah ke kanan setelah bangunan souvenir shop. Botanical garden adalah kawasan lingkungan konservasi tanaman dan tumbuhan yang menarik untuk dilihat . Disini terdapat bunga dan tanaman yang begitu cantik dan indah serta lingkungan dan keberagaman tumbuhannya begitu asri dan sangat bagus untuk sebagai spot berfoto ria disini. Jalanan menuju ke setiap jenis tanaman yang ada disana disusuri dengan tangga menurun kebawah namun tetap masih aman jika ingin mengeksplor sampai kebawah. Gue tidak menyelesaikan perjalanan sampai ke bawah karena cuaca yang tidak bersahabat. Setelah puas dari Botanic Garden, untuk menuju ke Japanese village cukup ke luar dari entrance botanic Garden, kemudian cukup berjalan kaki lurus akan ada rumah sovenir shop menjual merchandise Jepang. Simple nya japanase village terletak di arah kiri dan botanic garden di arah kanan di tengahnya ada rumah souvenir shop sebagai pemisah antar dua spot tersebut. Di japanese village, kita akan disuguhi dengan pemandangan perkampungan desa yang indah dan bangunan rumah jepang yang unik dikelilingi berbagai pohon dan tanaman yang cantik dan lebat. Map of Japanese Village Foto di depan pintu masuk Japanese Village Tips : Maksimalkan waktu untuk bermain di Botanic garden sekitar +- 30 menit/ 1jam untuk berfoto-foto atau melihat keindahan tanaman disana. Di japanese village, jika ingin berfoto dengan menggunakan baju kimono atau ingin berfoto dengan pedang samurai, harganya RM 20 untuk berfoto didalam rumah jepang. Disamping juga pakaiannya dapat dipakai selama masih didalam desa tersebut asal jangan bawa kabur ya kimono nya . Banyak spot menarik untuk foto di japanese village. salah satunya di kolam air dekat jembatan dan rumah *gue lupa nama rumahnya* dan di Tatami SPA. Nanti akan dijumpai banyak kolam-kolam disekitaran bangunan tersebut yang sangat menarik untuk pengambilan gambar. Setelah puas mengunjungi japanese village dan Botanical Garden, kami segera bergegas ke pos tempat menunggu mobil tuk tuknya Malaysia untuk mengantarkan kami kembali ke Colmar resort. Setelah sampai pada pukul 3 sore, masih memiliki waktu sekitar 45 menit kami kemudian meneruskan hunting foto di sekitaran kawasan colmar berhubung jadwal kepulangan ke Berjaya Time Square pada pukul 03.45 PM. Kami akhirnya sampai di BTS pada pukul 05.00 pm dengan waktu tempuh perjalanan tetap sama selama 1 jam. So guys, mungkin cukup sampai disini yang dapat gue share , semoga informasinya bermanfaat bagi teman-teman yang berencana ingin menuju ke kampung Perancis a.k.a Colmar Tropicale di Pahang, Bukit Tinggi Kuala Lumpur-Malaysia. Jika ada yang ingin di diskusikan, gue siap bantu menjawab pertanyaan teman-teman. Happy Travelling ! salam anak ransel ! Info lebih lanjut : Website Colmar Tropicale
  16. Halo semua, saya mau bagi cerita liburan di Kota Melaka dan Kuala Lumpur April 2015. Liburan ini cukup singkat hanya 4 hari dan 3 malam, karena saya dan teman seperjalanan saya tidak bisa cuti lama karena banyaknya jadwal pekerjaan. Saya pilih Melaka dan Kuala Lumpur karena termasuk negara yang dekat dari Indo dan bahasanya masih serumpun, jadi tidak khawatir kalau tersesat.. Tiket perjalanan promosi dari Air Asia pp Sby – KL – Sby hanya seharga 600ribu. Searchingnya jauh-jauh hari, hampir setaun yang lalu.. Ok, mari kita mulai perjalanan ini Hari pertama landing di KLIA2 , cukup tercengang mengagumi bandara KL. Bandara ini cukup besar dan modern, banyak pertokoan branded dan foodcourtnya lumayan bikin ngiler. Saya mempunyai kebiasaan kalau turun dari pesawat, perut selalu merasa kosong hahaha.. akhirnya saya putuskan untuk membeli makan di foodcourtnya Wan Tan Mie seharga 12 RM. Saya lupa nama konternya, tapi mienya cukup enak, rasanya manis dan gurih. Jam sudah menunjukkan pukul 11.00, kami langsung berburu mencari tiket bus menuju ke Melaka. Setelah tanya ke beberapa security kami menemukan loketnya di lantai dasar. Bus yang kami naiki Transnasional dengan harga per orang 24.10 RM. Busnya bagus dan terawat, beda banget sama yang ada di Surabaya.. perjalanan ke Melaka kurang lebih 2,5 jam, selama perjalanan bus ini memutar beberapa lagu indo lho hahaha ternyata lagu band-band Indo terkenal juga sampe malaysia hahaha… Finally sampailah kita di Melaka Sentral, ini adalah pusat terminal bus di Melaka. Sebelum mencari bus menuju stadhyus, saya langsung mencari loket bus yang menjual tiket untuk besok kembali ke KL , karena saya takut kehabisan dari baca di beberapa review orang yang pernah ke Melaka. Saya membeli 2 tiket Delima Express @10 RM. Setelah itu kami langsung bergegas mencari bus no 17 tulisannya menuju Ujong Pasir. Nah di bus ini saya sempat bingung, katanya langsung masuk saja bayarnya nanti ada petugas yang narik biayanya. Tapi saya juga takut apa betul bayarnya nanti, takutnya bayarnya di loket tertentu.. Setelah menunggu beberapa saat sampai bus nya penuh baru bus ini berangkat. Saat perjalanan ternyata benar ada petugas yang narikin biayanya sambil ditanya mau turun di mana, saya bilang turun di bangunan merah atau stadhyus dan petugas menarik biaya sekitar 1,2 atau 1,5 RM (saya lupa pastinya antara itu) lalu diberi karcisnya. Sesampai di depan Gereja Merah kami turun dari bus lalu melanjutkan perjalanan mencari tempat kami menginap. Dengan bantuan MAP di tablet, saya dan teman langsung mencari jalan menuju Hotel Hong (saya sempat beli kartu inet maxis di KLIA2 , letak tokonya persis begitu keluar dari arrival hall). Sempat muter-muter bingung karena jalannya mirip, tapi akhirnya kami menemukan hotel Hong. Ternyata letaknya sangat dekat dengan Jonker Street, sangat strategis. Sampai di Hotel Hong kami cek in dan menaruh koper, sesaat mau kembali keluar petugas hotel Hong memberi kami beberapa informasi mengenai tempat makan yang rekomended, tempat wisata di sekitar melaka serta map melaka. Petugas hotelnya juga menanyakan besok kami kembali ke melaka sentral jam berapa, karena mereka menyediakan shuttle car free. Wah saya sangat bersyukur menginap di hotel ini, lumayan ada fasilitas free buat kembali ke melaka sentral, bukan itu saja. Hotel ini sangat bersih dan harganya sangat murah, kita pilih twin bed, kamar mandi dalam hanya seharga 300rban. Perjalanan berlanjut memutari kota Historical ini dengan jalan kaki. Kembali ke gereja merah kita berfoto ria, lalu lanjut ke museum maritim, dan berjalan di sekitar melaka river ada hotel besar Casa Del Rio, jangan lupa foto didepan sungai dengan view hotelnya saat sore hari ya bagus banget ada sun setnya. Cukup ramai di sekitar Melaka , banyak turis dari berbagai negara, karena kota ini termasuk kota wisata yang terkenal di Malaysia. Menjelang petang kami lanjutkan perjalanan ke jonker street. Kami termasuk beruntung karena tiba di melaka pada hari Jumat ada pasar malam yang disebut Jonker walk atau Jonker Street. Jonker street ini hanya buka pada hari Jumat, Sabtu dan Minggu sore hingga malam hari. Saya penggemar berat pasar malam, di sini banyak sekali orang chinese muda menjual berbagai souvenir, pita rambut, accessories, dan berbagai makanan khas malaysia. Sepanjang jalan yang membuat saya ingin coba adalah makanannya hahaha, karena saya suka kuliner juga. Akhirnya saya mencoba sate sosis (maaf sate ini bahannya pork non halal ya) tapi sangat enak, bahkan temanku sampai ingin cari mentahannya untuk di bawa ke Indo hahaha. Lalu kami lanjutkan berjalan lagi, kami menemukan kedai tua yang jual Ibu dan Bapak agak tua dibantu seorang pemuda berjualan es cendhol dan onde onde (kalau di Indo kita sebut klepon). Baunya wangiiiii banget bau onde onde nya, klepon ini camilan favorit saya sejak kecil. Akhirnya saya masuk dan pesan es cendhol serta onde ondenya. Enakk banget, beda rasanya sama klepon di Indo. Gula merahnya sangat berasa dan gurih lho. Es cendholnya mirip sama di indo hanya beda cara penyajiannya saja. Setelah itu kami lanjutkan perjalanan di jonker street, kami jalan hingga ujung. Jam sudah menunjukkan pukul 9 malam, perut mulai keroncongan lagi. Saya dan teman mencari tempat makan, kita kembali jalan ke tengah-tengah Jonker Street dan menemukan sebuah kedai tua yang sangat ramai pengunjung. Penasaran banget apa ya jualannya, ternyata jual Wan tan Mie, es buah dan beberapa chinese food lainnya. Akhirnya kami putuskan untuk mencoba mie nya, ternyata memang enak dan murah hanya 5 RM semangkuk mie. Perut sudah kenyang, kaki sudah mulai pegel, saat yang tepat untuk kembali ke hotel dan istirahat. Sampai dekat hostel kami menemukan melaka river yang ternyata dekat sekali dengan penginapan kita. akhirnya sempetin foto sebentar lalu istirahat.. Hari Kedua diawali dengan jalan kaki disekitar Hotel. Di sekitarnya ada beberapa chinese temple, kami sempat pray dan foto di sekitar temple. Lalu kami lanjutkan berburu makan pagi. Kami mencari chicken rice ball yang katanya makanan paling favorit di Melaka. Sesampai di jalan Hang Kasturi, off Jonker Street kami menemukan sebuah restoran dengan cat oriental merah bernama Famosa. Saat itu mereka baru buka masih prepare beberapa perlengkapan restaurant, karena saya termasuk pagi jam 9an. Saya memesan Chiken Rice Ball yang warna putih 8 pcs dan Yam Rice Ball (warna coklat) 2 pcs, oyster tofu dan bbq pork totalnya hanya 21.60 RM. Enak lho rasanya pengen nambah terus hahaha… Perjalanan dilanjutkan ke Gereja St. Xaverius berfoto ria, setelah itu kami langsung kembali ke Hotel untuk kembali menuju Melaka Sentral. Saat saya meninggalkan Hotel Hong, saya sempat berbicara dengan owner Hotel, dan dia sempat membawakan koper kami menuruni tangga dan diletakkan di mobil. Sangat hangat, ramah dan servicenya sangat memuaskan untuk ukuran hotel melati. Sampai jumpa di lain kesempatan Pak, next time jika kami kembali ke Melaka pasti kami akan tidur di sini.. Sesampai di Melaka Sental kami bergegas mencari Platform 17 karena di tiket ditulis platform 17. Bus Delima sudah datang, busnya cantik sekali berwarna merah. Bahkan lebih bagus dibanding Transnasional Bus. Kami langsung naik ke Bus dan menikmati perjalanan menuju KL. Tiba Di KL terminal Bersepadu Selatan, terminalnya besar dan bersih sekali bahkan ada escalatornya. Saya sangat mengagumi transportasi publik di Malaysia ini, sangat terawat dan fasilitasnya lengkap. Setelah itu kami langsung mencari LRT, dari TBS bisa langsung menuju LRT . Silahkan tanya ke beberapa petugas di TBS yah, saya waktu itu sempat agak bingung karena ada 2 macam kereta. Tapi disarankan naik LRT karena tujuan saya di pusat kota LRT Masjid Jamek. Di sini saya bertemu dengan turis dari China, sama sama tersesatnya dan akhirnya dia gabung sama kita sampai di KL. Tiba di Backhome Hostel jl. Tun H S Lee, kami cek in dan menaruh koper. Hostel ini mempunyai review yang bagus di Tripadvisor.com dan saya sangat menyukai interiornya sangat minimalis dan hangat. Bukan itu saja, letaknya cukup strategis, dekat dengan statiun LRT Masjid Jamek dan halte bus GO KL dan satu lagi dekat dengan fast food seperti MCD dan Burger King. Setelah itu kami langsung melanjutkan perjalanan ke Bukit Bintang dan Twin Tower menggunakan rapid KL dan shuttle bus free namanya GO KL. Dari Bukit Bintang kita foto ria di sekitar Pavillion Mall, Fahrenheit, Sephora dan dilanjutkan berjalan menuju Twin Tower. Ternyata menuju Twin Tower bisa melalui mall disekitarnya jalannya tidak terlalu jauh. Tak lama keduian kami menemuka Mall suria KLCC tepat diatasnya ada Twin Tower . Kami mencari spot foto yang pas, dan ternyata sangat banyak turis mancanegara berebut foto disini. Kaki sudah mulai pegal dan perut mulai keroncongan, akhirnya kami putuskan untuk langsung kembali ke hostel karena sudah cukup malam dan restaurant sudah banyak yang tutup. Kami putuskan untuk makan di hostel saja, makan seadanya mie gelas karena sudah malam sekali mau keluar ke burger king juga takut karena sudah gelap di mana-mana. Waktunya Istirahat.. Hari Ketiga kami isi dengan perjalanan ke Genting, ke petaling street serta Central Market. Perjalanan Ke Genting menggunakan Bus Go Genting, saya membeli tiketnya di terminal Pudu Sentral, dari tempat saya menginap terminal ini tidak begitu jauh bisa ditempuh dengan jalan kaki saja. Harga Tiketnya sekitar 16RM atau 22RM saya lupa pastinya berapa, tapi sudah termasuk tiket skyway dan bus PP. Kami langsung naik Bus Go Genting, busnya bagus dan ternyata banyak ibu dan bapak tua ikutan naik bus ini ternyata mereka menghabiskan waktu di Casino Genting. Setelah sampai di Genting sedikit kecewa karena arena bermainnya yang untuk dewasa masih di renovasi jadi ga bisa main deh… di genting kami sempat masuk ke casino melihat lihat dan hanya foto disekitar genting dan makan siang di foodcourtnya, lalu naik skyway dan kembali. Dari Genting kami kembali ke Hostel dulu. Sesampai di Hostel ternyata ada satu lagi teman Turis China ikutan bareng dan ikut menginap di sini. Lalu kami jalan bersama menuju ke Petaling Street dan Central Market. Perjalanan dilanjutkan ke Petaling Street, kami berburu oleh-oleh untuk keluarga di rumah. Dari Hostel letak petaling street juga tidak begitu jauh, kami jalan kaki menuju petaling sekitar 15 menit dan tibalah di petaling. Di sini merupakan pasar mayoritas orang chinese yang berjualan, dan kalau beli jangan lupa untuk ditawar dulu ya. Karena harganya bisa ditawar lebih dari separuh harga guys.. di sini saya sempat mencoba soya milk, segar dan rasanya enak. Setelah itu dilanjutkan ke Central Market, dari petaling street tidak jauh, jalan kaki sekitar 15 menit sampai. Central Market juga pasar kesenian, isinya barang kesenian seperti tas etnik, kain etnik dan beberapa souvenir. Kalau cari coklat bisa beli di Choc Boutique di dalam Central Market ini. Harganya lebih miring dibanding di supermarket lain. Saya juga sempat membeli tas etnik, murah harganya jangan lupa tawar saja ya heheh… waktu sudah menunjukkan jam 20.30 kami putuskan untuk kembali ke hostel mencari halte bus GO KL terdekat. Hari Ke Empat the last day… Kami awali perjalanan ke Batu Caves, naik LRT di masjid Jamek menuju KL Sentral lalu kami naik KTM dengan biaya 2 RM seorangnya. Selain murah, KTM Komuter juga nyaman dan bersih. Perjalanannya sekitar 40 45 menit, stasiun terakhir adalah statiun batu cavesnya. Keluar dari kereta, langsung terlihat batu cavesnya, ternyata dekat sekali. Langsung saja kami melanjutkan perjalanan dan berfoto ria di batu caves. Batu caves ini adalah kuil orang India. Tempat orang India berdoa bila ada event. Diatas nya ada goa banyak patung dewa-dewa, dan beberapa lokasi berdoa mungkin untuk orang India. Setelah selesai berfoto ria, kami memutuskan untuk kembali ke sekitar hostel karena dikejar waktu. Dari hostel kami berjalan menuju dataran merdeka, tidak jauh hanya sekitar 15 menit kita tiba di dataran merdeka. Di sini ada beberapa gedung dengan view foto yang sangat bagus di siang hari, beberapa bangunan tua yang menarik perhatianku. Masjid Jamek, Sultan Abdul Samad Building, dan KL City Gallery. Jam sudah menunjukan jam 1 siang, kami harus kembali ke hostel dan bersiap untuk pergi ke KLIA2. Saya berpamitan pada teman turis china dan petugas hostel. Lalu saya dan teman pergi ke KL Sentral untuk mencari Bus menuju KLIA2. Jika naik Bus, pergilah ke lantai dasar karena letak busnya ada di paling bawah. Saya memilih Aerobus , karena saat itu skybus jadwalnya belum tiba (harganya sama koq), jadi saya memilih bus yang paling tiba duluan karena perjalanan naik bus butuh waktu sejam menuju KLIA2. Pilih bus lebih hemat, tapi sediakan waktu lebih agar tidak mepet tiba di KLIA2 ya. Setiba di KLIA2 langsung lapor tiket dan bersiap kembali ke Indonesia. Bye Malaysia, see you next trip..
  17. Bismillahirrahmaanirrahiim.. ( Part 1 ) Disela2 kesibukan dikantor dan sibuk menerima orderan kue.. saya mencoba untuk membuat FR KL - Singapore Trip kemaren.. Well.. sebenarnya keinginan pergi ke 2 negara ini sudah terpendam sejak dari 5 tahun lalu, gegara liat postingan foto sahabat di FB yang lagi training ke KL-Singapore sama temen-temennya..( dalam hati mupeng pengen kesana.. hahaha ) tapi baru bisa terealisasi nya sekarang… ceritanya sih mimpinya yang tertunda, dan saya sudah bikin paspor dari setahun yang lalu dong yaa, cuma karena waktu tu belum ada temen traveling yah ter-pendinglah niat untuk mengisi paspor dengan cap2 imigrasi itu.. Tapi saya percaya kok sekarang.. “Seindahh-indah & sebaik-baiknya rencana manusia… memang lebih indah-indah & baik-baik adalah rencana Allah SWT†karena saya bersyukur traveling saya yang kemaren itu alhamdulillah lancar karena dibekali dengan persiapan yang cukup matang.. mulai dari memilih & membeli tiket pesawat beserta rutenya, hotel, itinerary, duit saku dll…dan yang paling penting yaitu mengenai informasi dan tips2 tentang ke 2 negara tersebut dan saya cukup banyak mendapatkan informasi itu dengan ikutan & membaca di forum jalan.com ini serta juga membaca blog2 temen traveler.. Mengingat ini adalah pengalaman perdana saya ke LN dan juga masa waktu saya traveling yang hanya 5d4n tapi alhamdulillah saya cukup puas, berkesan dan unforgettable moment bangettttt.. hehehehe Oke kalo begitu langsung saja yaa.. soalnya intro nya sudah cukup panjang.. Berbekal tiket pesawat dengan rute : * Balikpapan – Kuala Lumpur : 12 Juni 2014 jam 12.00pm by AirAsia , * Kuala Lumpur – Singapore : 13 Juni 2014 jam 11.20am by TigerAir , idr 590/org * Singapore – Kuala Lumpur : 14 Juni 2014 jam 4.35pm by TigerAir, idr 276/org * Kuala Lumpur – Balikpapan : 15 Juni 2014 jam 8.20am by AirAsia Untuk tiket pesawat AA rute Balikpapan - KL saya mendapatkan harga PP 900an ribu/org.. FYI saya traveling ber2 saja dengan sahabat saya Desy.. sama2 belum pernah ke LN hihihihihi  Hari Pertama ( Rabu, 11 Juni 2014 ) : Akhirnya hari-hari yg ditunggu datang jugaaa…. hehehehe saya dan Desy sangat excited banget pagi itu. Jam 9 pagi saya & Desy sudah berada di Bandara Sepinggan, sambil nunggu checkin dibuka kami berfoto2 ria terlebih dahulu.. maklum kita ber2 foto addicted alias candu foto.. ahahahaha.. kebetulan Bandara Sepinggan di kota kami Balikpapan ini terbilang masih baru ( renovasi ), jadi yaa eksis2 dikit dulu gpp yaa.. Jam 11.35 kami boarding dan take off jam 12.10 menuju Kuala Lumpur. Perjalanan dari Balikpapan ke KL memakan waktu kurleb 2 jam, lumayan agak lama diatas pesawat tetapi tidak membuat saya & Desy mengantuk ataupun bosan, karena mulai dari take off sampai dengan landing kami ber2 ada saja yang kami ceritakan sembari berceloteh “Akhirnyaaa..kita jadi pergi juga yaaa..hihihihi†( dasar wanita ) Sesampai di KLIA2 jam menununjukkan pukul 2 lewat waktu setempat, setelah melewati imigrasi dengan selamat, kami berdua membeli simcard “Digi†seharga 21rm untuk smartphone kami, secara saya ber2 Desy tidak bisa lepas dari gadged.. mumpung lagi di LN kapan lagi bisa checkin di lokasi yang keren2 ahahaha.. Setelah puas gadged bisa internetan dan mengabari orang rumah melalui BBM kalo saya sudah sampe di KL.. saya dan Desy memutuskan langsung menuju hotel Rainforest Bed & Breakfast di Jalan Mesui daerah Bukit Bintang yang telah kami reservasi melalui email dengan mencari loket KLIA Express untuk ke KL Sentral dan membeli kartu seharga 35rm per orang. Tidak lupa foto di "Arrival" versi Melayu nya juga heheheh.. Perjalanan dari KLIA2 ke KL Sentral sekitar setengah jam.. setelah sampai di KL Sentral saya dan Desy sempat bingung sejenak.. langkah apalagi yang akan kami lakukan setelah di KL Sentral. Saya tau memang Hotel Rainforest tersebut didaerah Bukit Bintang ( itupun saya tau informasinya karena baca dari salah satu blog traveler, hehehee ) dan yang saya tidak tahu yaitu apakah posisi hotel tersebut jauh atau dekat dengan KL Sentral dan apakah bisa ditempuh dengan berjalan kaki atau menggunakan transportasi yang lain lagi. Kami sempat menggunakan aplikasi GPS “Sygic†yang udah didownload kan oleh suaminya Desy dengan harapan bisa digunakan kalo nyasar.. tapi tetap aja ya ini namanya wanita males rempong ngulak ngulik GPS ujung-ujungnya ehhh… pake ilmu “nanya†juga.. ahahahaha Akhirnya setelah bertanya dengan salah satu bapak2 yang ada di KL Sentral kami memutuskan untuk menggunakan Taxi ke hotel, dengan membayar 3rm diloket taxi, kami dianter ke hotel, jarak antara KL Sentral dan hotel ternyata hanya 4.5km dan kami pun membayar argo taxi seharga 18rm. Sesampai di hotel saya dan Desy langsung checkin di bagian receiptionist sambil menunjukkan bukti reservasi email yang sudah saya print . Di email tersebut saya memesan 3 Bed Dorm Female, karena ceritanya saya waktu itu berencana mo berangkat ber 3 dengan 2 orang teman saya, tetapi karena sesuatu & lain hal temen saya yg satu berhalangan pergi. Jadi karena hanya ber2, saya dan Desy memesan standart room saja dengan harga 115rm, hikss.. kalo di rupiahin sekitar 425rb ( kurs 1rm – Rp 3,700 ) jatuhnya lebih mehong yaaaa tapi untungnya share ber2, lumajan jadi 200an ribu.. walaupun hati tetap gak rela Waktu menunjukkan pukul 17 sekian… saya dan Desy cepat bergegas untuk mandi dan bersiap2 karena niat ingin berfoto ria di Petronas Tower, harapannya sih memang maunya bisa mendapatkan view fotonya siang dan malam gitu…huehhehe, jadi mumpung masih ada sinarmatari cepat2 deh kesana.. Alhamdulillah setelah memakai jurus tanya menanya dengan 2 orang ibu2.. ( yang satu etnis China.. dan yang satu.. klo dengar dari bahasanya sih ada logat medhok Jawa-nya dan melayu gitu, hihihi..kalo menurut saya mungkin orang Indonesia - Jawa yang udah lama tinggal di Malaysia deh..) saya dan Desy akhirnya sampai juga di Petronas Tower, setelah berjalan kaki cukup jauh sekitar 1,5 km sambil meyusuri semacam jembatan penyebrangan ( tetapi tertutup ) yang menghubungkan dan membawa kami masuk ke dalam mall & foodcourt… lalu sambil mencari2 dimana letak jalan keluar… akhirnyaaa ketemu dehhh yang dicari-cari.. senengnyaa… dan takjub liat Petronas Tower itu keren banget.. Foto2 di Petronas Tower sore hari itu ternyata cukup susye habis banyak banget juga turis2 yang ikutan berfoto.. alhasil hasil foto kurang begitu bagus… karena turis2 lain yang berfoto ikutan menjadi background foto kami tapi gakpapa lah masih ada session foto2 malam hari… heuehehe, dan sambil menunggu sang matahari terbenam saya dan Desy mengisi perut dahulu di foodcourt yang kami lalui tadi.. lumayan buat ngisi stamina, secara dari Balikpapan belum makan nasi.. wkwkwkk Setelah selesai mengisi perut.. badan bersemangat & bertenaga lagi dong yaa… hehehe, tanpa babibu saya dan Desy kembali mecari spot2 untuk berfoto ria.. dan malam itu Pertronas Tower asli lebih keren dari sore hari tadi… lampu2nya itu lohhh.. aduhhh jadi tambah semangat donk foto2nya ahahahaha… Dan memang susah2 gampang ternyata mendapatkan hasil foto yang saya inginkan di Petronas Tower itu..pengen nya sih hasil foto closeup yang bagus dengan view background menara kembar yang menjulang tinggi itu tanpa harus terpotong ujung menaranya.. setelah hampir setengah jam saya & Desy bergantian berfoto2… kami pun menyerah dan duduk2 dipinggir kolam… sambil berpikir “Bagaimana caranya yaa…..?†setelah cukup lama berisitrahat sambil memandangi indahnya menara Petronas.. saya dan Desy pun mendapat ide… hihihihi caranya ternyata cukup mudah jika ingin mendapatkan foto yang full sampe ke ujung menaranya harus sampai dengan posisi tiduran gitu.. ( kayak photographer2 profesional..) haduhh gak terpikir ya dari tadii..tapi kan saya dan Desy cuma modal kamera iphone & android.. masa harus se-ekstrim itu gayanya.. ahahahaha Akhirnya dengan cara posisi duduk dan merebahkan badan hampir 30 derajat dan tangan saya yang sebelahnya dipegang oleh Desy.. Saya dengan gampang me-foto Desy dengan background Petronas Tower itu sesuai hasil yang kami inginkan… hihihihi.. alhamdulillah.. foto close up dengan background Petronas Tower sudah didapatt… Pukul menunjukkan pukul 8.20 malam.. saya dan Desy memutuskan untuk kembali ke Hotel, karena besok pagi saya dan Desy harus checkout hotel dan melanjutkan kembali perjalanan ke Singapore… Sudah ga sabarannn hihihii Ohyaa… perjalanan dari Petronas Tower ke hotel saya dan Desy kembali melalui jalan yang pertama kami lalui tadi…lumayan PP jalan kaki 3km… dan tidak lupa kami mampir di Seven Eleven untuk membeli cemilan untuk dihotel.. maklum cewe2 suka ngemil dan sempet2nya lagi kami berfoto ria dipinggir jalan menuju pulang ke hotel… cucookk Okey misi be foto di Pertonas Tower selesai.. next siapin tenaga buat besok trip ke Singapore ceritanya… :) :) To be continue ke part 2 yaa..
  18. Nyampe TBS langsung cari makan & ternyata udah pada tutup, tapi ada 1 restaurant yang buka, ya udah jam 2 makan shaur disana aja makan Nasi Goreng + Air Putih 6 RM. Lumayan kenyang dan legaa. Ini lah shaur pertama jam 2 dan pertama kalinya aku nonton Piala Dunia tahun 2014 ini haha selama di Bandung aku emang ga pernah nonton pildun. Udah itu beli Air Mineral lagi 1.50 RM terus nyari charge deh buat handphone, dan seperti biasa colokannya 3. Pas lagi nyantai ada orang minta uang tambahan katanya ongkos dia kurang, dia minta 15 RM, Ya ga aku kasih lah gile segitu aku juga butuh bisa untuk 3x makan enak,- Langsung keluar restaurant nyari-nyari siapa tau ada yang 2 colokan. Di deket toilet ketemu lah sama cleaning service terus aku nanya: ada ga yang buat charge seperti ini? Sama dia langsung di anter ke tempat colokan, tapi colokan nya 3 udah itu dia colok deh pake pulpen dan charge aku bisa masuk haha oh gitu caranya yah tengkyu mas bro :) Lumayan ilmu haha Udah itu tiduran deh sambil nunggu jam 6, shalat subuh, pas lagi sholat ketemu lagi sama orang yang tadi, masih berusaha minta cuman aku tegasin ga ada lagi lagian aku juga harus balik lagi ke Singapore malam ini kata aku. udah sholat terus beli ticket untuk kembali ke Singapore konter tiketnya baru buka jam 6. aku beli buat nanti malam jam 23.59 harganya 41 RM sampe di Woodland. Lalu nungguin KTM buka, jam set 7 lebih baru mulai beroperasi langsung beli tujuan BTS - KL Sentral 1 RM oh iya kalau dari TBS mau ke BTS harus nyebrang ke gedung sebelah dulu okeh. dari KL Sentral naik lagi KTM ke Batu Caves ticket nya 2 RM. Foto-foto deh disana. Dan siap-siap naikin anak tangga ini, kalau ga salah ada 272 anak tangga haha cape nian, pagi-pagi lagi puasa olah raga naik tangga sebanyak ini dan bawa tas besar SE.MA.NGAT Sampe di atas di dalemnya, sumpah keren & lebih keren lagi ada tangga lagi untuk di naikin haha aku give up cukup sampe sini aja, pas balik lagi liat pemandangan kebawah #Frau kereennn!!!! Udah cukup langsung balik lagi ke KL Sentral masih naik KTM yang sama 2 RM dan sepi sekali ga ada penumpang haha nyampe di KL Sentral langsung cari jalan keluar karna katanya beli ticket tujuan genting nya langsung di tempat keberangkatan bus. Akhirnya nemu lah loket ticket KL Sentral - Genting Skyway harganya 4.30 RM ga termasuk skyway karna katanya skyway nya lagi maintenance, aku tanya: terus gimana kalau mau ke Genting Highlands? nanti naik Shuttle bus gratis.. ah ya syukurlah, padahal pingin banget nyobain naik Skyway di genting huhu. Jauh juga dari Genting Skyway ke Genting Highlands dan jalan nya men nanjak muter-muter -__- setibanya di resort nya depan First World Hotel itu masuk lagi ke salah satu gedung untuk menuju Genting Highlands, dan ga nyampe gitu aja, harus muter-muter beberapa kali turun-naik eskalator, lumayan menguras tenaga lah kalau puasa gini tapi harus kuat demi ngerasain Snow World haha dan akhirnya tiba juga di Indoor Theme Park nya, foto-foto sebentar langsung deh menuju Snow World harga ticket masuknya 30 RM oh iya masuk Snow World ga boleh bawa apapun tas, handphone semua di taro di loker, kita di kasih pinjem jacket, sarung tangan, sama sepatu cuman aku ga pinjem sepatunya cuman jacket sama sarung tangan. hari ini suhunya -5°C haha. Masuk gilaa men segerr, Akhirnya ngerasain juga saljuu *hiks* pertamanya mah sih serodotannya belum di buka pas udah 15 menitan baru di bolehin main perosotan aku nyobain lah, bawa ban ke bawah terus ke atas lagi dan meluncur hahasyik sampe 4 kali aku nyobain wkwkwk. Katanya sih sampe bel bunyi sekitar 40 menit baru keluar cuman ga nyampe bel aku keluar.. ya paling cuma setengah jam lah aku di dalem, da yang penting mah udah ngerasain saljunya haha. Udah keluar mau balik lagi malah nyasar lah masuk ke tempat Casion Zzz,- salah jalan pemirsahh.. langsung cari jalan lagi keluar resort, naik free shuttle bus lagi deh untuk turun kebawah. Udah itu beli ticket untuk balik ke KL Sentral #eh beli ticket nya di konter atas terus nanti balik lagi ke bawah nungguin bus nya di bawah, kenapa konter tiketnya ga di buat di bawah aja yah biar ga ribet #jeprut. Ya oke lah bulak-balik beli ticket harganya 4.30 RM terus turun lagi nungguin bus nya datang, suruh nunggu di nomer 2 eh datang nya malah di sebrang sebaliknya, ga benerr Udah datang langsung naik bus nya, nyampe lagi deh di KL Sentral Dari KL Sentral naik LRT ke Masjid Jamek 1.30 RM masuk ke Masjid Jamek banyak orang yang liatin aku, Ya mungkin karna rambut aku yang di tatoo's gaya Illuminati (Eye See Everything) haha aku juga malu sih langsung pake kopeah aja ah biar ga diliatin, Aku orang baik ko, InsyaAllah rajin ibadah, cuman style rambut aku aja yang acak-acakan kaya anak baong *hiks Udah sholat Dzuhur & Ashar langsung naik LRT lagi Masjid Jamek - KLCC 1.60 RM Yup ini ke 2 kalinya aku kesini haha langsung aja foto-foto bentar depan Petronas, dari Petronas langsung naik Bus Go KL Gratiss mau ke KL Tower karna waktu itu belum sempet ke KL Tower, #eh sama supirnya malah di turunin di depan Mall Pavilion ya udah masuk dulu aja ngadem di Mall. Udah itu nanya ke Satpam kalau mau ke KL Tower gimana? kata dia bisa jalan aja lewat belakang deket, ya udah aku jalan, dari penglihatan sih deket.. pas jalan... jauuhhh!!!! Bahkan sedikit lagi nyampe di tengah perjalan aku istirahat dulu setengah jam, karna belum makan da puasa & udah melakukan perjalan jauh jadi maag aku kambuh, Udah rada mendingan langsung jalan lagi ke KL Tower yang tinggal sedikit lagi nyampe deh, cuman masih harus ke atas lagi. Aku tanya ke satpam kalau mau ke KL Tower gimana? Naik mobil ini aja. oh ya udah aku naik, terus aku tanya berapa? dan ternyata gratiss ahaha lumayan lah adem lagi mobilnya. Cuman karna aku penumpang pertama dan belum ada penumpang lain jadi suruh nunggu yang lain dulu deh biar mobilnya penuh, beberapa saat kemudian banyak lah bule yang naik mobil ini, oke langsung kita berangkat. Foto-foto sebentar terus masuk ke Cultural Villagenya ga ada yang aneh disini ya udah duduk-duduk santai dulu aja jam 6 turun lagi ke bawah naik mobil gratis lagi dan otomatis jalan lagi jauh ke KLCC, huh rasanya kaki mau patah *lebay punggung udah ga kuat bawa tas berat, mana buka puasa masih lama lagi hadeuh, ya udah nyari market di dalem KLCC cuman beli minuman Isotonik yang sebotol gede 3.60 RM terus keluar jalan-jalan lagi sambil beli Coklat Berly untuk Teh Mira 1 untuk aku 1, waktu itu kesini beli sih di Central Market cuman belum nyobain karna jadi oleh-oleh buat temen kantor haha katanya Coklat Berly ini coklat paling enak di Malaysia jadi penasaran jadi beli lagi deh :) 2 batang coklat harganya jadi 19.80 RM. Udah itu ke depan Suria KLCC sambil menikmati air yang bergoyang sambil nunggu jam 19.20, buka puasa deh pake minuman isotonik ini (Shaur jam 2 subuh buka puasa jam set 8 malem #EdanKuatan), hari udah mulai gelap, kembali lagi ke depan menara petronas, waktu itu belum sempet foto pas malem. hari ini akhirnya bisa juga foto depan petronas pas lampu & air mancur nya udah nyala hihi nice* masuk lagi ke dalem naik LRT KLCC - KL Sentral 1.60 RM dari KL Sentral naik KTM Komuter ke BTS 1 RM, Pas turun pas KTM nya berangkat ya udah nunggu dulu, pas lagi nunggu ada yang minta sumbangan, cuman ngeliat ringgit aku udah limit jadi cuman nyumbang 1 RM yang penting kan udah ikhlas nyumbang hehe. Udah nyampe di BTS langsung nyebrang lagi ke TBS ke mushola, sholat Maghrib & Isya deh, udah sholat makan lagi Nasi Goreng 4.50 RM ga beli minum karna minuman isotonik aku masih banyak haha untung tadi beli botol yang gede (: Sambil nunggu 1 jam'an lagi aku mau charge hp lagi karna udah low sambil praktekin ilmu yang di dapet tadi pagi, aku keluarin pulpen colok dan tahan.. masuk deh charge nya haha berhasil pemirsa YeYeYe karna ngantuk ketiduran deh, kebangun sama suara alarm yg aku stel setengah jam sebelum keberangkatan bus. #eh udah ada bus nya, pas mau masuk.. bukan katanya, tunggu bus 1 lagi yang terakhir, oh iya yah sekarang masih 23.30 bus aku kan yang 23.59 okelah nunggu lagi sambil menuhin batre. Tepat jam 00.00 kami berangkat menuju Woodland Singapore #Yuhu saatnya tidur Pengeluaran Hari 2 | Kuala Lumpur - Genting Highlands : Nasi Goreng + Air Minum 6 RM Air Mineral 1.50 RM KTM Komuter BTS - KL Sentral 1 RM KTM Komuter KL Sentral - Batu Caves 2 RM KTM Komuter Batu Caves - KL Sentral 2 RM Bus KL Sentral - Genting Skyway 4.30 RM Skyway nya lagi maintenance jadi guna Bus ke Genting Highlands Gratiss Snow World 30 RM Genting Skyway - KL Sentral 4.30 RM LRT KL Sentral - Mesjid Jamek 1.30 RM LRT Mesjid Jamek - KLCC 1.60 RM Bus Go KL dari KLCC - Mall Pavilion Gratiss Mobil ke KL Tower Gratiss Minuman Isotonik 3.60 RM 2 Coklat Berly 19.80 RM LRT KLCC - KL Sentral 1.60 RM KTM Komuter KL Sentral - BTS 1 RM Nyumbang 1 RM Nasi Goreng 4.50 RM Bus TBS - Woodland Singapore 41 RM Total Pengeluaran Hari Kedua: 124.50 MYR Rp 455565 **Kurs 1 SGD = Rp 9400 | 1 MYR = Rp 3630
  19. sleeper train, upper bed Perjalanan menembus batas negara tidak mesti dilalui melalui pesawat terbang, tetapi bisa juga melalui kapal laut, ferry, bus antar negara, juga kereta api. Tapi bagaimana rasanya menikmati perjalanan menembus batas negara menggunakan kereta yang tidak biasanya, yaitu sleeper train? Suasana dalam sleeper train ini, entah kenapa membawa alam imajinasiku seolah berada di dalam Hogwart Express. Itu lho, kereta Harry Potter di platform 9 3/4 yang membawa para murid sihir dari Kingcross Station menuju Kastil Hogwart. Atau mungkin seharusnya imajinasiku mengembara pada Orient Express, kereta overnight mewah yang membawa Hercules Poirot dari Istambul ke London pada kasus Murder on The Orient Express. Rombongan Gong Traveling Berbeda dengan Hogwart Express atau pun Orient Express, Sleeper train Senandung Sutra melayani jalur KL Setral di Kuala Lumpur menuju Check Point Woodlands di Singapura. Ya, kereta api milik jawatan kereta api Malaysia, KTM, memiliki jalur layanan antarabandar atau lintas negara. Bahkan jalur lintas negara terpanjang dari KTM ini adalah Singapura - Malaysia - Thailand. Perjalanan kami menggunakan sleeper train bermula di KL Sentral. Oh, My! Bengong di tengah hall besar dan luas adalah hal pertama yang terjadi. Orang berlalu lalang ke sana ke mari, dan di ruangan besar ini seolah kita freezing di tengah hiruk pikuk aktivitas yang tinggi di KL Sentral. Bagaimana tidak, KL Sentral adalah terminal terpadu Kuala Lumpur, dimana semua transportasi ke seluruh penjuru berpusat dalam Klang Valley Integrated System yang terdiri dari 2 jalur komuter, 2 jalur LRT, 1 jalur monorel, 1 jalur bis rapid transit dan jalur layanan kereta ke Kuala Lumpur International Airport (KLIA). Sebagian orang berbondong-bondong menuju vending machine untuk membeli tiket, sebagian menggunakan kartu elektronik. Berhubung kita tidak akan membeli tiket dan tujuan kita adalah jalur komuter antarabandar (intercity), setelah mengisi perut, makan malam, kita menuju lantai atasnya lagi. Kondisi Tempat Tidur Ada beberapa kereta yang melayani jalur antarabandar ini, yaitu Ekspres Rakyat, melayani jalur Woodlands-Butterworth-Woodlands, Ekspres Sinaran Selatan Woodlands-KL Sentral-Woodlands; Ekspres Senandung Timuran, Woodlands-Tumpat; Expres Senandung Langkawi KL Sentral- Hat Yai; Ekspres Senandung Sutera Woodlands-KL Sentral-Woodlands. Petualangan kita bersama Gong Traveling kali ini adalah bermalam di sleeper train Senandung Sutra. Jangan ditanya perjuangan untuk mendapatkan tiket sleeper train ini susahnya seperti apa, karena yang repot mungkin Mas Gong dan Mbak Tias, hahaha. Sampai menjelang keberangkatan pun belum dapat kabar apakah kita bisa menikmati sleeper train ini atau tidak. Jalur ini memang favorit, sehingga selalu full booked. Entahlah, apa mas Gong yang sengaja membuat kita berharap-harap cemas atau memang belum dapat tiket...haha. Akhirnya penantian pun berujung, yeay! Dapat juga tiketnya melalui relasinya mas Gong, mbak Asyi Mukiya yang tinggal di Malaysia. Tiket Senandung Sutera Tiket kita gerbong S8 tujuan KL Sentral – JB Sentral. Lho, Kok tidak ke Woodlands? Sejak 1 Juli 2015, ternyata kereta Senandung Sutera hanya sampai JB Sentral Johor Bahru. Untuk sampai ke Woodlands, dari JB Sentral ada layanan shuttle kereta 7 kali sehari, yaitu pukul 5.30, 07.00, 08.30, 16.00, 17.30, 19.00 dan pukul 22.00 shuttle terakhir dari JB Sentral ke Woodlands. Johor Bahru ini adalah check point imigrasi Malaysia, sedangkan Woodlands adalah check point untuk keluar masuk Singapura. Jadi kita melewati imigrasi 2 negara untuk sampai ke Singapura. Perjalanan JB Sentral ke Woodlands kurang lebih 5 menit, dengan 5 MYR, sedangkan dari Woodlands ke JB Sentral 5 SGD. Detik-detik berlalu, menunggu kereta Senandung Sutera dari Ipoh. Jam 22.15 mendekati jadwal kedatangan kereta, pintu keberangkatan dibuka. Semua mengantri menunjukan tiketnya pada petugas. Kita menuruni tangga menuju bawah tanah. Kereta sudah berdiam ditempatnya, dan kita pun mencari gerbong sesuai dengan yang tertulis di tiket. Gerbong S8 Senandung Sutera "Tuh, Ibu, gerbongnya!" Tunjuk Azka. Memasuki gerbong, rasa antusias semakin meningkat. Wow! jejeran tempat tidur bertingkat atas bawah terpampang di hadapan. Keren! Setiap orang sibuk mencari tempat tidurnya masing-masing. Tempat tidur saya dan Azka kebagian atas bawah. Azka memilih di atas, mau tidak mau aku di bagian bawah. Azka antusias menaiki tangga, mencoba tempat tidur, menyalakan lampu di pinggir tempat tidur, menarik gorden, dan sibuk meminta bekal makanannya untuk disimpan di atas nampan kecil dipinggir jendela tempat tidurnya. Melihat besi dan belt pengaman, membuatku tidak khawatir membiarkan Azka memilih tempat tidur atas. Kereta malam dari Kuala Lumpur ke Johor Bahru yang kami naiki memiliki dua kelas sleeper bed, yaitu kelas 1 dan kelas 2. Kemudian tempat posisi sleeper bed pun menentukan harga. Posisi bawah karena dianggap lebih nyaman, harganya sedikit berbeda dengan tempat tidur posisi atas. Selain sleeper berth, kereta Senandung Sutra juga menyediakan gerbong dengan tempat duduk, dimana harganya lebih murah dibanding yang sleeper bed. Untuk yang ingin mengetahui kisaran harganya, berikut ya: Tiket 1st Class Seat 2nd Class Seat 1st Class Sleeper Berth 2nd Class Sleeper Berth Atas Bawah Atas Bawah Dewasa 64 MYR 33 MYR 114 MYR 135 MYR 39 MYR 45 MYR Anak-Anak 36 MYR 21 MYR 86 MYR 107 MYR 27 MYR 33 MYR Lengkapnya, bisa dilihat di website KTM Commuter. Tiket bisa dipesan online, tapi jika kesulitan booking online, bisa langsung menghubungi customer service KTM melalui email. Jika tidak berhasil juga, hmmm...tinggal banyak-banyak berdoa dan beramal :) Kondisi Toilet Kereta Bagi orang yang ngga tahan, suka kebelet ke toilet, kereta Senandung Sutera menyediakan toilet di setiap gerbongnya. Kondisinya lumayan bersih. Untuk urusan cuci mencuci bagian tubuh, kalau aku selalu membawa tisu basah setiap kali bepergian ke luar kota atau ke luar daerah. Jadi urusan yang satu ini ngga pernah rempong harus mencari air bersih. Nah, aku pikir tadinya tidak akan tertidur nyenyak selama perjalanan dalam kereta malam. Kebayang kan, suara berisik mesin kereta, ditambah goncangan kereta yang melewati rel? Well, ternyata begitu badan menempel di tempat tidur, rasa kantuk menyerang. Goncangan kereta laksana ayunan yang meninabobokan. Ditambah suara roda besi kereta yang bersentuhan dengan rel, seolah menjadi musik yang menyihir mata supaya terpejam. Jug gijag gijug gijag gijug. Kereta berjalan. Jug gijag gijug gijag gijug. Aku terlelap. Azka, di atas entah sudah sampai mana mimpinya. Bunyi kereta api yang berjalan di atas rel seolah terus menerus berada di alam bawah sadarku, tapi mataku tetap terpejam. Entah berapa lama aku tertidur. Bunyi kereta samar-samar semakin keras berbunyi, kereta bergoncang-goncang keras, dan mataku pun perlahan terbuka. Dimana ini? Jam berapa ini? Dari balik jendela kaca kereta, terlihat stasiun kereta terlewati. Tiada seorangpun di sana. Langitpun masih gelap, serabut jingga yang terlihat samar berasal dari lampu-lampu malam. Hmmm...ternyata masih jam 4.00 pagi. Kurang lebih 2 jam lagi kereta akan sampai di JB Sentral. Terlelap dalam mimpi Semua orang masih terlena dalam tidurnya. Kusibak tirai penutup tempat tidurku, lorong kereta sangat sunyi dan kosong. Tirai mendominasi lorong kereta. Aku menutup kembali tirai dan pandanganku tak lepas dari jendela bening kereta api di sampingku. Pohon-pohon berlarian, bangunan berkejaran, seiring dengan laju kereta. Guj gijag gijug gijag gijud, kereta terus melaju membelah malam. Guj gijag gijug gijag gijug, kereta melambat. Guj gijag gijug gijag gijud, kereta melaju kembali. Sungguh menyenangkan berada di dalam sini, dalam sleeper train menembus batas negeri Malaysia dan Singapura. Sungguh pengalaman yang tidak terlupakan. Bunyi deritan roda kereta Senandung Sutera akan terus terpatri dalam kepala. Dalam kesenyapan suara manusia, dan hanya ditemani irama dan goncangan kereta, hati dan pikiran pun saling berkomunikasi. Hidup seperti halnya sebuah kereta. Satu persatu orang yang tadinya bersama kita akan turun di stasiun-stasiun di sepanjang lintasan kereta, meninggalkan kita, mengambil jurusan yang berbeda. Entah kapan giliran kita tiba di stasiun. Akan kah kita sampai di stasiun tujuan semula, atau kita merubah arah perjalanan kita. Tiada seorang pun tahu misteri kehidupan. Yang bisa kita lakukan hanyalah berusaha sebaik mungkin, mencintai sesama, membangun hubungan yang baik, bergembira, dan tidak lupa untuk senantiasa mengumpulkan bekal untuk kehidupan yang lebih kekal. http://www.nichealeia.com/2015/10/sleeper-train-singapura-malaysia.html
  20. Haloooooo~ Long time no see banget ga aktif di grup ini karena di tahun 2017 aku vakum backpackeran dan jalan-jalan krn satu dan lain hal,pokoknya real life di 2017 bener2 ga memungkinkan keadaanya hiks. Sampai di toel-toel kakak @deffadi thread ditanya kabarnya... btw aku baik kakk :)) mau liat forum jalan2 takut sedih dan ngiler liat field report temen-temen semua Tapi tapi tapiii 2018 ini aku akan berpetualang lagiii dan baru sempet mau share field report aku. Jadi di awal tahun aku berencana buat refresh dr tahun kemarin, kemana aja deh yang deket yang terjangkau juga biayanya akhirnya aku dan teman-teman memutuskan untuk ke Malaka, salah 1 kota yang dilindungi oleh UNESCO dan tentunya ke Kuala Lumpur juga. Ok start. Tanggal perjalanan: 19 – 21 Januari 2018. Jumlah orang: 4 orang Tiket pesawat: AA PP Rp. 669300 Stay di: Condo Merci Summer Suites Studio. 1 malam : RM 143.1 ~ Rp 481.000 / 4 (org) = Rp 120250/orang 19/01 Kita sampe di KLIA2 itu jam 14.15, begitu sampe kita langsung beli simcard HOTLINK. Note: Aku sampe cuman berdua, 2 temenku lagi nyusul sorenya dan bakal ketemuan di hotel aja Simcard hotlink: RM 30. Dapet pulsa RM 13 dan kuota 3 gb, nahh tipsnya kita harus donlot aplikasi Hotlink RED di playstore. Nah di bagian internetnya, jangan lupa klik CLAIM. Disana kita bisa claim paket social dan chat (kalau ga salah inget). Nah sebagai anak yg suka instastoryan dan tau kuota IG itu gede maka pilihan jatuh di paket social. Wa sama line mah ga gitu makan kuota dan udah punya kuota 3Gb kan tadi, cukuplah. Abis itu proses imigrasi berjalan dengan lancar, kita turun ke Lt. 1 buat beli tiket bus KLIA2-KL Sentral. Tiket bus KLIA2-KL Sentral Aeorobus RM 9 jam 15.00 Abis itu cari makan dulu. Makan murah banyak di KLIA2 ada di... yes.. NZCurry dong, tau dari forum sini juga. NZ Curry ada di lantai 1 ya, deket loket bus-bus ke KL. Krn brangkatnya jam 15.00 kita take away aja, udah sore banget soalnya. Nasi briyani, telor dadar, ais teh tarik RM 11 kalau pake sayur + RM 1 Jam 15.00 kita masuk bus, jalan tol lenggang dan hujan sedikit deras. Mendung. Wah rencana ke Genting kayaknya ga bisa terlaksana nih, soalnya perkiraan kita sampe KL sentral pasti jam 16.30an,nanti baru berangkat jam 17.00 walah,, sampe genting udah gelap mau liat apaa? Lagian masih dalam renovasi juga kan untuk pembuatan themepark 20th century fox itu. Yaudah pending besok. 16.45 Sampe KL Sentral, jalan ke ujung arah sevel, naik 1 lantai trus ke pojok kiri, cari counter Go-Genting. Bener pemberangkatan selanjutnya jam 17.00 , bener prakiraan kita jd kita pending besok pagi aja,lagian genting bukan tujuan utama kita kok. Jadi kita lanjutin check in hotel dulu, dari KL Sentral, naik LRT ke arah Dan wangi. Turun di Stasiun Dan Wangi. (LRT RM 2) Dari LRT Dan wangi, jalan lurus aja lewatin KL Tower sampe ke daerah bukit nanas. Sampe di condo kita, wah condo ini rekomen bangeeeeeet, bersih, lengkap, murah dan terrace viewnya adalah KL Tower yang cantik banget kalau malam hari. Sampe kamar istirahat bentar sambil makan nasi briyani yang tadi dibeli, duhh emang enak bgt nasi briyani di malaysia, ga tau beli nasi briyani yang rasanya pas gini klo di jakarta di mana? Hmm Lanjut, langit udah mulai mendung tapi ga hujan, jam udah pukul 18.00,kita cus langsung ke central market. Ini cuman 1 stasiun dari stasiun dan wangi. Jam 18.30 Oiya karena kita udah pernah ke KL sebelumnya jadi di central market ini udah ga buta buta amat hahaha, langsung ke toko oleh-oleh makanan yg penjualnya orang surabaya. aku beli teh tarik chekhub RM 15 isi 30, milo cube RM 10 isi 20 dan kuruku ikan (ini ciki enak lohh) RM 10 Selesai belanja, jalan jalan bentar ke kasturi walk mau mampir ke sevel (kangen sevel yang udah tutup di indo haha), beli es krim milo (yg waktu itu blom masuk indo juga). Abis makan es krim sekitar jam 19.30 kita cus ke stadium negara. Btw kita ga ada schedule di itin malam ini karena ga jadi ke genting, so... karena kita berdua itu kpoper (lol) dan pas di bus ke kl sentral kaget kalau hari ini itu dedek2 gemes Wannaone konser di stasium negara (omg omg, kirain besoknya) so jadilah kita mau stalking hahha Dari stasiun central market naik monorail ke hangtuah (harusnya), kita malah turun setelah hangtuah dan itu stadium merdeka tempat orang main bola haha jadi balik lagi 1 stasiun ke hangtuah. Rugi deh RM 2 haha. 20.30 Sampe hangtuah, kita tinggal nyebrang jalan kaki ke stadium negara, wuaaaa rame seperti biasanyalah konser kpop. Kocak, dadakan gini..pingin stalking sampe nungguin dedek2 wannaone keluar, biasanya jam 22.00 konser palingan udah kelar. Tapiiii ini jam 22.00 baru mulai waiiit what? Ternyata karena di dalam ricuh dan banyak yg pingsan, konser ditunda 1 jaman, jam 22.00 baru mulai kelar jam 23.00 dong, yaudah deh berhubung kita ga ngefans-ngefans banget akhirnya kita berencana balik ke hotel aja buat istirahat, besok perjalanan masih panjang. Cuman kalau itu idol lain yg kita ngefansnin pasti sih dijabanin buat nunggu wkkwkw Hasil stalking dadakan 23.00 sampe hotel dan sudah ada 2 teman kita yang baru sampe hotel jam 21.00 karena kesasar naik LRT (lol), menikmati pemandangan KL Tower akhirnya tertidur. Walaupun tidurnya juga diatas jam 01.00 yang penting tidur. End of the day 1 20/01 jam 05.30 udah bangun semua, yg sholat udah selesai, yang mandi juga udah siap. Tapi ga tau kenapa keluar hotel itu jam 06.15 ya... hemm. Sarapan beli nasi uduk di depan jalan hotel, ini yang jual juga orang indo jadi dapet porsinya banyak banget. Kita mau menuju KL Sentral nih. 06.00 KL sentral, cek loket genting lagi, jam 07.00 baru buka trus pikir2 lagi ke genting ga yah?? (emang udah pada ga niat ke genting sih ini orang-orang), akhirnya ga jadi hahah. Oiya sebelumnya kita titip tas dulu di kl sentral, depan loket genting ada loker gitu. Loker canggih dah, perlu face scan buat buka kuncinya. Kita sewa box yang gede buat 4 tas. Locker box besar 40 RM-sekali buka 06.30 Kita langsung naik MRT ke Batu Cave. 07.30 Sampe batu cave, wuahh lagi rame banget, ternyata lagi hari suci budha apa gitu namanya. Foto foto, sambil nungguin temen yang naik tangganya yg panjang itu buat liat kuil, ak jalan-jalan sama temen yang ga naik, ada kuil hanoman, dewi sinta dll. Mau beli manisan-manisan india tapi takut ga doyan, nyobain kue ternyata ga doyan jadinya ga beli Jam 08.30 kita balik ke KL Sentral trus naik MRT ke terminal TBS. -continue-
  21. Halo apakabar teman2 , maaf karena kesibukan sehari-hari yg menyita waktu hingga untuk pergi traveling sangat sulit terealisasi, apalagi untuk menulis riviewnya malas rasanya jari2 ini mencet papan ketik... Tahun lalu di bulan Agustus ( 2016) sebenarnya sudah rencana akan pergi berkunjung ketempat adik ipar yg tinggal di Shanghai –Tiongkok, namun karena sesuatu dan lain hal yg lebih urgen sy gagal pergi, hanya istri dan anak saya saja yg lanjut karena tiket sudah terlanjur pesan bbrpa bulan sebelumnya pun Visa nya sdh dibuat, waktu itu menggunakan maskapai Singapore airline dengan harga sekitar 6jtan/orang pulang pergi, harga yg lumayan murah dengan maskapai yg lebih memanjakan, walaupun sebenarnya ada tiket yg lebih murah dibawah 2 jt dengan lowcost carrier. Kami pilih Sing air karena kami rasa perjalanan lumayan lama sekitar 5 jam an di udara dan harus transit pula beberapa jam di Changi airport Singapura, baik berangkat ataupun waktu pulangnya. Istri dan anak sekitar 2 minggu disana dan sempat melewati HUT kemerdekaan ke-71 disana, berhubung hampir semua pada hari kerja jadi kayaknya tidak banyak pergi2 ketempat yg biasanya dikunjungi wisatawan, kalau tidak salah sih sempat ke the Bunch, Shanghai Zoo dan pada akhir pekan menginap semalam di kota air Zhujiajiao, kata istri saya Zhujiajiao berjarak 40 km dari kota Shanghai adalah salah satu dari kota air kuno terkenal di China yang dijadikan objek wisata. Untuk mencapainya bisa menggunakan bus, taksi atau mobil sewaan. Kota air bisa dinikmati selama bberapa jam saja karena memang tidak terlalu luas, untuk yang ingin lebih dalam mengenal kota air kuno ini dapat menginap di hotel yang ada disana. Kalau berkunjung ke sini tidak lengkap tanpa melewati dan berfoto tentunya di jembatan-jembatan tua dan berbentuk indah yang ada disana. ­­­­­ Btw, kembali ke topik... Minggu lalu kami sklg yg beranggota hanya 3 orang pergi ke Kuala Lumpur dan Melaka, kebetulan ada waktu beberapa hari yg bisa kami mamfaatkan dari tgl 14-18 Oktober 2017, tiket sudah dipesan dari sekitar 3 bulan sebelumnya. Maskapai KLM royal Deutch tujuan Jakarta Amsterdam transit di Kuala Lumpur, dengan no pesawat kl 810, KLM kami ambil karena tiketnya sangat murah disekitaran 500rb/ orang untuk sekali jalan, dapat meal veggie yg enak dan minuman bisa pilih, kadang bila lagi beruntung katanya bisa dapat meal nasi goreng, hanya saja kami pulang pergi tak mendapatkannya, selain itu bagasi kabin 7kg dan bagasi 23kg per orang sungguh sangat murah, tempat duduk kelas ekonomi begitu bagus ada lcd tv tiap seat dan jarak spasi dengan bangku depannya luas bisa untukk selonjoran, formasi bangkunya 3-4-3 untuk kelas ekonomi dengan pesawat berbadan lebar sehingga berasa sangat nyaman selama perjalanan. Kami flight hari sabtu 14/10/2017 jam 18.45 dari terminal 2E Soetta, karena memang dr cgk hanya di jam itu alias sekali flight, Jakarta – Kuala Lumpur ditempuh selama skitar 2 jam on time tiba di Klia 1 tepat waktu jam 20.30 waktu KL, alias lebih cepat 1 jam dari WIB, turun dari pesawat kami harus berjalan dari terminal satelit ke term utama, untuk itu kita harus naik kereta aerotrain/gratis ke terminal utama sampai ke gate imigrasi, setelah lewat konter imigrasi kami membeli simcard hotlink lokal berpaket data u internet sbesar 2gb dan gratis telpon 30 menit klo g salah harganya rm 30 x3 kartu ( rm90) Dipasangin sama salesnya, langsung bisa akses n lumayan lancar walaupun pada pelaksanaanya selama 4 hari jarang diakses tuh data utuh kali atau cm berkurang beberapa kilobite saja, hehe. Dari terminal Klia 1 kami naik train Klia transit ke klia 2 seharga rm2 x 3 ( rm 6) karena kami tiba nanggung waktunya jadi berencana begadang di klia 2, jarak tempuh sekitar 2km ke klia 2 selama sekitar 3 mnts, tiba di terminal kedatangan klia 2 kami naik ke lt 2m untuk cari kudapan karena lumayan lapar, ada banyak resto dan fast food di klia, sampailah di Burger king kami beli 3 paket meal ( +- rm40), kelelahan kami pun menghabiskan sisa malam itu di Burger king Klia 2, sampai pagi menjelang, lumayan juga bisa tidur di bangku sofa walaupun ga bisa pulas, daripada tidak merem sama sekali. Banyak ternyata orang2 yg tidur atau sekedar melepas lelah di areal resto dan tempat2 yg bisa dibuat istrahat selama ga di usir satpam hehe. Klia 2 ini tidak sedingin di Changi jadi ga sampai mennggigil lah. Hari minggu 15/10/2017, Setelah solat subuh di surau dan jalan mengitari klia 2 dan sarapan Mc D ( rm 40), skitar jam 7.00 kami turun ke lt bawah beli tiket Bus aerobus/skybus seharga rm 12 kalo ga salah x 3 orang ( rm.36) tujuan KL sentral perjalan sekitar 1 jam ya, dari kl sentral naik lrt kelana jaya @ rm2,5 ( rm 7,5 ) dengan membeli di mesin tiket( tvm), tiketnya bebentuk koin plastik u akses keluar masuk station dan tentunya dengan itu kita bisa naik keretanya. Kami naik yg jalur biru mengarah ke ast airasia bukit bintang, perjalanan sebenarnya ga sampai 20 menit hanya karena sering berhenti di bbrp station yg dilalui jadi sampai sekitar stengah jam ke bukit bintang, keluar station BB posisinya di areal mal Sungai Wang, disini kami lihat toko coklat ada promo kami beli beberapa untuk oleh2, baru sampe udah beli- beli hehe... Welcome di KL... Seperti yg banyak diceritakan para traveller di blog, vlog yutub, atau riview lainnya ternyata bukit bintang (BB) Kuala Lumpur ini memang terlihat kota yg indah dan menawan, setidaknya itu kesan pertama yg kami rasakan, walau tak beda jauh dengan jakarta hanya klihatan lebih tertata dengan cukup baik dan bersih. Disekitaran jalan BB ada namanya ayam hainan Chee meng, brbekal riview blogger sy mampir untuk mencicipinya, posisinya dari arag paviion ke arah jl. pudu berjalan sekitar 500m dr mall pavilion berada di sebrang jalan. Menu yg ditawarkan yg utama tentunya ayam hainan dengan rasa khas dan beberapa menu lainnya, ayamnya bisa yg non goreng atau yg digoreng, rasanya sebenarnya bisa aja ya, nasinya agak kekuningan bersantan tapi tidak seperti nasi lemak, dan ternyata pelayannya ada yg orang jawa hehe.. bertiga kami menghabiskan rm45 untuk 3 porsi ayam nasi 3 teh manis panas dan 2 teh tarik. Kenyang makan siang kami menuju hotel de V’la yg berada di ujung jalan bukit bintang atau tepatnya di hook jln pudu raya, hotel ini kami dapatkan via oline booking.com, untuk 2 malam kami kena tarip murah rm217 dengan pasilitas kamar u 3 orang dengan simpel breakfast, kamarnya lumayan bersih walaupun tidak terlalu baik, lumayanlah dengan harga segitu dekat distrik BB dengan berjalan kaki segalanya jadi mudah. Setelah rehat abis solat ashar kami bertiga mulai explore Kuala lumpur : Bukit Bintang street, Pavilion, ke KLCC via jembatan dari pavilion sekitar 10 menit, semua dengan berjalan kaki,­ makan di foodcourt mall kali ini makan di subway yg menunya sejenis kebab atau burger apa namanya, karena lapar enak aja dimakan hehe, minumannya pun ukuran jumbo yg tak habis bila diminum sendiri, sejenis lemon tea dingin, Poto2 dimanapun tempat nya asik u berpoto ria, view petronas tower jelang malam sungguh saat paling bagus untuk take a picture, kebetulan weekend banyak sekali pelancong disana baik lokal atau pun pelancong luar, tak berasa sampai jam 9 malam kami pusing2 , kaki tidak berasa sudah mulai pegal n selajutnya kami pulang ke hotel , mandi , solat dan rehat. Hari senin 16/10/2017, kami bangun pagi dan breakfast di hotel, walaupun sederhana menunya tapi alhamdulillah untuk kami bisa memulai hari ini eksplor kembali KL, rute pertama kami jalan kaki ke petaling street via jl. Pudu raya, melewati terminal bas Puduraya, sayang karena masih pagi saat itu sekitar jam 9-10 pagi belum banyak aktipitas di chinatown tsb, kami hanya lewat kemudian balik arah ke pasar sentral Kl, Central Market Kl , berjalan kaki kiranya tak jauh kesana dari petaling street, kira2 sekitar tak sampai 1 km, disana sempat istri dan anak beli oleh2 u saudara,teman dan tetangga. Barangnya sih biasa macam gantungan kunci, tas buatan tangan, gelang batu, dll pula ada beberapa kedai minuman dan kafe, tempatnya cukup bersih dan belum ramai karena masih pagi. Puas disana kami balik arah seperti arah berangkat tadi yaitu via jl pudu rencananya anak ada yg mau dicari di Berjaya time Square, sayang pas sampai ujung jalan pudu hujan cukup deras dan petir, hingga kami berteduh di depan sebuah kafe tak jauh dari penginapan kami, setelah agak reda sedikit kami putuskan untuk kembali ke hotel dulu sembari solat duhur dan hujan benar2 reda, lepas jam 13.00 sudah tak hujan kami keluar hotel seperti rencana semula ke berjaya time square yg tak jauh dari hotel (di areal statsiun Imbi) Mal tua yg masih cukup terawat, setelah anak mendapatkan yg dicari kami mengarah ke depan lobi utama disana ada beberapa mobil kuliner yg menjual mbeberapa jenis kulner khas kuala lumpur, diantarana nasi gulai, nasi lemak ayam, putu mayang bertabur kelapa dan gula bubuk, pisang goreng keju, milk shake mangga float es krim, dll. Kebebutan belum makan siang kami cicip nasi gulai daging dan ayam yg kelihatan menggugah selera, kuah gulainya yg kental mantap dimakan dengan nasi hangat walaupun kami makannya gelaran di pedestrian mall, hehe. Alhamdulillah kenyang n murah meriah... kenyang makan kami melanjutkan perjalanan kembali dengan berjalan kaki ke arah KLCC via jembatan pedestrian yg menghubungkan pavilion mall dengan convention center klcc, mungkin karena anak masih penasaran belum puas kali berpoto disana, kali ke 2 dalam 2 hari berturut-turut , dan terpenting sekalian menunaikan solat ashar di surau mall suria klcc. Jelang matahari terbenam kami beranjak dari suria klcc mall via convention center, disana kami sempat rehat sejenak minum kopi di starbuck, sebanarnya starbuck ini tempatnya kurang luas tapi lumayan bisa ngadem. Sampai di Pavilion mall kami beli tas ransel lagi di outlet Spao untuk menampung barang yg dibeli karena 3 tas ransel yg kami bawa tak muat untuk dijejalkan itu semua, yg akhirnya membuat tentengan bertambah, resiko ...hehe, pusing2 disekitaran mall kami menghabiskan malam terkahir di KL dengan makan di jalan Bukit Bintang tak jauh dari mal pavilion, menghadap riuh rendahnya kesibukan malam di areal bukit bintang, ada live musik juga di disekitaran situ, sayang sekali karena telapak kaki sudah sakit n lecet kami tak sempat melangkahkan kaki ke jalan alor, padahal tak jauh jika kami berniat, mungkin lain kali lah kata saya pada anak dan istri... habis makan kami kembali ke hotel untuk beristirahat jelang pagi besok berangkat ke melaka. Hari selasa 17/10/2017, selepas sarapan seadanya di hotel de V’la kami cek out n berangkat ke st. Imbi beli tiket lrt le kl sentral, sampai kl sentral beli tiket mrt ke BTS ( bandar tasik selatan) dan nyebrang via jembatan ke TBS ( terminal bersepadu selatan ) yaitu terminal bus yg akan membawa kami ke Melaka, beli tiket bus mayangsari seharga rm11 per orang ( rm33), busnya pormasi bangkunya 2-1 dan walau kelihatan sudah agak tua tapi masih bersih dan nyaman, perjalanan ke Melaka memakan waktu sekitar 2 jam , hampir semuanya via tol yg sepanjang jalan kami lihat perkebunan kelapa sawit berderet rapih, sekitar jam 12 mai tiba di melaka sentral, yaitu terminal bus di Melaka, lapar kami mampir makan di fast food terminal. Untuk ke areal kota melaka kami naik bus panorama flatform 17 , tiketnya rm1.5x3 ( rm 4,5) selama sekitar 20 menit, kami berhenti di bangunan merah diujung jembatan jalan jonker, cerah dan panas sekali cuaca di melaka saat kami tiba, kami berjalan ke arah hotel Hong yg kami booking jauh2 hari seharga rm110 semalam / kamar untuk 3 orang. Posisi hotel Hong di jl, Mesjid tak jauh dari jalan jonker yg terkenal itu. Sebenarnya pihak hotel biasanya bisa antar jemput tapi kami sengaja nanti pulangnya saja minta diantar ke melaka sentral. Bapak yg di hotel hong menyambut kami dengan ramah, menunjukan ke kami tempat wisata dan kuliner halal di melaka dan memberi kami petanya, rekomen hotel murah di melaka dengan kamar yg cukup baik dan bersih, free kopi dan air minum kapan pun katanya , tapi tanpa break fast ya. Setelah solat lohor dan rehat bentar kami eksplor melaka hanya di areal jonker dan bangunan merah, pedestrian sungai melaka, menara taming sari, dan membeli oleh2 sedikit di salah satu pasar sebrang sungai melaka ke arah tamingsari, sebernarnya banyak destinasi yg bisa dikinjungi hanya saja waktunya tak cukup untuk itu. Kuliner juga banyak ragu ya hehe, kami sempat minum cendol durian dan jus semangka 1 buah semangka sedang, kenyang minum cendol dan jus ­semangka dicuaca terik, lelah dan lapar jadi hilang, puas jalan2 sekitar jam 9 malam kami balik sambil mencari restoran di jln jongker tapi keabnyakan sudah pada tutup, mungki karena hari kerja ya, akhirnya kami makan dekat hotel aja namanya restoran Mohammaden posisi di ujung jalan setelah hotel Hong. Menunya macam masakan pakistan atau arab ya, pelayannya sangat ramah. kami makan nasi goreng kampung dengan ayam, mee goreng, porsinya banyak , minumnya teh tarik, teh manis panas,air mineral, kenyang deh ... bahkan bisa dibungkus tuh mee goreng ke hotel karena kenyang,. Alhamdulillah..­­­ Hari Rabu 18/10/2017 adalah hari terakhir kami di melaka dan pagi2 sekali kami sudah diantar menggunakan mobil H-1 nya hyundai warna putih punya hotel hong, beli tiket bus transnasional seharga rm24 x 3 ( rm72) tujuan ke Klia 1, sebenarnya flight jam 16.20 tapi karena biar tenang kami berangkat lebih awal. Bus transnasional berpormasi sit 2-2 , perjalanan lancar sampai bandara klia 1 selama 2 jam , sampai sana sekitar jam 10.30 pagi , masih ada waktu beberapa jam u pusing2 suasana bandara dan cari tambahan coklat u teman2 kantor, Kami cek in bagasi 3 ransel penuh dan yg 1 dibawa ke kabin. Setelah melewati konter imigrasi kami naik aerotrain ke terminal satelit untuk menunggu penerbangan di gate D2, karena masih ada waktu kami makan dulu di burger king tak jauh dari areal gate. Tepat jam 16 .00 penumpang sudah masuk pesawat KLM kl 809, setengah jam kemudian take off , lancar dan halus.. Selamat tinggal KL.. Kami menempati bangku no 36 abc. Perjalanan lancar dan cerah tanpa ada turbulence berarti, seperti saat berngkat cgk-kul kembali kru pesawat memberikan meal veggie dan jus apel dingin, tapi karena masih kenyang veggie yg 2 kami bungkus aja hehe, lumayan. btw ... pramugara dan pramugari Klm kebanyakan senior ya usianya ada yg kelihatan sudah diatas 40an tahun Cuma beberapa aja yg masih muda . mereka sangat ramah dan telaten, alhamdulilah kami tiba dibandara Soetta jakarta dengan landing yang mulus, cuaca jakarta saat tiba gerimis kecil. Terima kasih Klm telah mengakomodasi kami dengan baik.. rekomend flight dengan maskapai klm nih. Setelah dikalkulasi selama 4 malam dan 5 hari kami kurang lebih menghabiskan sekitar rp.10jt bertiga ya untuk tiket pp, hotel, tiket mrt/lrt/bus, makan minum, oleh2, dll... Demikian kawan2 traveller.. sedikit riview perjalanan kami ke Kuala Lumpur dan melaka. Terima kasih untuk momod jalan2.com, dan makasih bagi yg sudah membaca riview alakadarnya ini dan mohon maaf dan maklum tema materi dan lokasi bukan perjalanan yg istimewa bagi kawan2 mah, tapi bagi kami trip kali inni ke KL dan melaka lumayan berkesan, kotanya indah rapi dan bersih dan orang2nya kebanyakan helful, baik dan welcome walaupun ada 1-2 yg agak masam hehe tergantung sipat itu kali ya dimana mana jg ada... rekomen sekali bagi kawan2 traveler yg belum pernah trip keluar negeri, tujuan Kuala Lumpur dan Melaka Malaysia adalaha destinasi yg menarik, selain kuliner khas yg beragam juga harga dari mulai akomodasi, kuliner , dll hampir sama dengan harga di Jakarta, bahkan beberpa kuliner lokal jauh lebih murah dengan porsi yang banyak, yang berikutnya mungkin Singapura, Thailan, Vietnam, dll... terima kasih, Sampai jumpa di perjalanan berikutnya.
  22. Halo sahabat.. mau berbagi catatan perjalanan. Barangkali ada yg hendak mengembara ke tujuan yg sama. Monggo disimak. Tercatat tggl 30 Agustus 2014 saya beranikan diri bertandang seorang diri menuju Malaysia. Penerbangan: Menggunakan Malaysia Ailines Keberangkatan: Pagi jam 8 waktu setempat (Dps) Kesan: Was-was, parno sama tragedi MAH, jd sepanjang penerbangan cm baca2 doa, baca buku, dan tidur. Oia, sebelumnya saya minum antimo dl, sengaja, biar ngantuk. hehe Tiba di KLIA: Pukul 11 siang waktu setempat Kemudian dr KLIA menuju KL sentral via KL express = RM 35 Sampai di Kl Central titip tas = RM5 - RM 20 (tergantung besar kecil loker Siang hari jalan-jalan dulu sekitaran KL, twin tower, dll. Lanjut cuss balik ke KL central ambil tas, cuss ke Puduraya, cari tiket bus utk perjalanan ke changlun. Puduraya - Alor Setar - Changlun Harga tiket = RM 47 Pergi : Pukul 10 malam Tiba : Pukul 5 pagi Rumah Makan Seven Star Tiba di changlun, berhubung perut keroncongan, kita mampir ke seven star, tempat makan dket lampu merah changlun. harga murah, lebih murah ketimbang di KL, rasa lumayan. jam 7 pagi cuss ke UUM (universiti utara malaysia), liat kampus, trus siang hari menuju perbatasan thailand. Perbatasan Thailand cek paspor, isi form, lewat imigrasi... trus jalan kaki beberapa meter, cari seven eleven, dsna ada travel buat ke hatyai naik minibus Harga = 57 bath /orang nanti ditanya mw turun dmna, klo saya waktu itu minta turun di Lee Garden Plaza.. perjalanan dari danok (perbatasan) - hatyai = kurang lebih sejam... Lee Garden Kesan Mendalam: Kabel-kabel listrik di thailand sembrawut parah! hahaa sopirnya ga bs bhs inggris, untung saya rajin ntn film thailand, jd bisa nyaut "sawwadde krap" sampai di Lee Garden, langsung cari tempat makan... ok nemu.. nama reso nya "Salma" Salma Resto "jln Thanon Prachathipat'' Kesan = sumpah enak bgt rasanya kisaran harga = 1 - 27 bath utk minuman 50 - 70 bath utk makanan Murah, Enak!!! bkn promosi, ga kenal jg sama yg pnya resto! Rekomedasi : Cobain nasi goreng nanas = 70 bath nasi goreng sultan = 75 bath tomyam = 70 bath Nasi Lemak Setelah puas makan, lanjut mencari tempat berteduh.. dan dkt salma resto bnyak hotel bintang 4, masuk ksna, kebanyakn full. akhirnya nemu hotel Wungnoy Hotel Wungnoy Harga = 1000 bath/malam kesan = bagus hotelnya, banyak artis thailand yg nginep dsni. diantaranya ratapoom tokongsub (superhap) mlemnya jln2 di area Lee Garden Plaza, di depannya ada pasar mlem yg hanya digelar pada hari jumat, sabtu dan minggu. sepertinya kompleks Lee Garden ini emg sentralnya wisata, karena dsna hampir semua ada, wisata kuliner, belanja, travel, dll. Esok menjelang.. menuju: Wat Hat Ya Nai = Free 3D magic museum hatyai = 300 bath/adult ntn kabaret, dll.... (menikmati liburan dan kehidupan malam) eksplorasi hatyai selama 3 hr 2 malam Utk yg penikmat nightlife, bisa meluncur ke danok (daerah perbatasan) Transportasi: 300 bath sewa tuk-tuk. inget tawar!!! Catatan : di Hatyai banyak org melayu, jgn ragu utk berbahasa melayu jika kendala bahasa. Kesan Mendalam: Bencongnya cantik2!!! Perjalanan Pulang Hatyai - KL = 500 bath via Alisan Golden berangkat = pukul 7 malam tiba di puduraya = pukul 4 pagi berhubung pesawat balik ke DPS br jam stengah 9 malam, diputuskan utk jln2 kembali seputar KL . KL central - Batu cave = RM2 Petaling dll... Puas jln dan belanja trus akhirnya menuju KLIA2 Bus di Pudu - KLIA 2 = RM12 sebenernya ada beberapa tempat lagi yang dikunjungi, berhubung foto2 waktu itu dipegang sama nyonya besar dan hingga kini blum dikirim via email, ya dokumentasinya cuma segini.. maap jika FR nya berantakan, ditulis seingetnya, krna awal2 aja nyatet, akhirnya ga sempet nyatet lg karena menikmati liburan :) Next trip : Filipina, insaallah
  23. Seringkali ketika kita traveling kita lebih fokus ke tujuan wisata di negara tersebut. Tetapi ada hal yang sebetulnya tidak bisa lepas dari hal ini ketika traveling, yaitu makan. Bagi beberapa traveler mungkin tidak mudah dalam memilih makanan di negara tujuan wisata, entah karena takut sakit perut ataupun karena memang sudah fanatik dengan makanan di negara asal. hehe....ada yang kemana-mana tetep cari nasi Padang?? :) Saya terbiasa memilih makanan yang memang sesuai dengan kondisi perut saya, tidak terlalu pedas, tidak terlalu asam, atau tidak terlalu asin. Dikarenakan ada masalah dengan sakit maag jadi saya harus berhati-hati ketika memilih makanan. Tetapi terkadang timbul juga keinginan untuk mencoba makanan yang ada di negara lain. Yuk, simak makanan apa saja yang saya nikmati selama liburan di Kuala Lumpur. Di pagi hari, terkadang saya menikmati roti cane dan teh tarik, tapi kalo tiap kali makan itu bosen juga, jadi di hari lain saya memilih untuk sarapan lontong sayur, nah gerai makanan ini ada di area Chow Kit...tapi sayang saya datang sudah agak siang. Jadi sudah habis kata penjaga kedai, tetapi saya lihat masih ada beberapa potongan lontong di meja saji. (ini dasar niat banget pengen makan lontong sayur). hehehe... Akhirnya saya tanya itu masih ada beberapa potong lontong, boleh buat saya tidak? Penjaganya bilang memang masih ada beberapa potong lontong, tapi sayurnya tinggal kuah saja. Saya lihat-lihat sepertinya sayurnya masih cukup koq untuk 1 porsi ukuran saya. Akhirnya saya minta dibuatkan 1 untuk saya.. Kedai makanan di tepi jalan belakang Jl. Chow Kit Taraaaaa...akhirnya dapet juga lontong sayur-nya, isi sayurannya ada kacang panjang/buncis, kol dan soun. Daaaaann....kuah sayurnya enaaak bangettt..guriiiiih. Saya tambahkan telur puyuh untuk lauknya...so yumyyyy. What a perfect breakfast for me :) Oh ya, lontong sayur ini adalah sarapan favorite saya tiap kali liburan ke Kuala Lumpur. Lontong Sayur Siang hari saya jalan-jalan ke kawasan Jalan Tuanku Abdul Rahman, jadi untuk makan siang saya memilih sekalain saja makan makanan di Pusat Penjaja kawasan Jalan Tuanku Abdul Rahman. Di jalan ini ada juga yang jual bakso lho...tapi saya nggak pengen lah..disini pasti kurang enak. hehehe...sok yakin. Karena teman saya yang tinggal di Kuala Lumpur pernah bilang beli bakso disini tapi rasanya seperti makan karet (ga seenak bakso yang biasa kami makan di Jakarta), padahal yang jual bilangnya orang Surabaya harusnya kan enak secara asli orang Indonesia yang bikin....hahaha... Untuk menu pembuka, saya memesan rojak. Rojak disini isinya ada buah-buahan, trus ada taoge, dan ada potongan tahu dicampur dalam bumbu kacang yang pekat, lalu di atasnya ditaburi kacang yang sudah digiling. Uuumm...yummyyy... Oh ya, penjual Rojak ini adalah 2 generasi yaitu sang ayah, Uncle yang sudah senior banget, umurnya sudah lebih dari 60/70 tahun dan anak lelaki yang berumur sekitar 50 tahunan. Uncle ini sudah puluhan tahun jualan Rojak dan Curry di area ini lho. Akhirnya pesanan saya datang, yang pertama kali datang adalah Rojak. Mari makaan... :) Rojak buah Naah, akhirnya pesanan saya yang lain datang juga...mee curry seafood dan ABC alias Air Buah Campur. Mee Curry & ABC ABC alias Air buah campur mirip es shanghai kalau di Jakarta. Isinya ada kacang merah, cincau, buah kelengkeng (oh ya disini buah kelengkeng dipanggil mata kucing lho), dan lain2. Diatasnya ditaburi kacang tanah sangrai yang digiling. Segerrrr...dan guriih. ABC...air buah campur :) Ini dia Mee Curry seafood...dilengkapi dengan kerang, cumi2, baso ikan, tahu...ummm...yummyy. Mee Curry Sea food Rasanya tak lengkap kalau datang ke Malaysia tapi tidak makan nasi lemak. Nah, untuk malam ini saya memilih makan nasi lemak di area Kampung Baru...sambil jalan bisa memandangi Twin Tower di waktu malam lho. Nasi lemak and friends :) Nasi lemak sudah dibungkus dengan daun pisang jadi tinggal ambil sesui selera kita...mau 1 bungkus, 2 bungkus? Untuk lauk tambahan saya memilih ampela goreng, paru goreng, kering kentang, dan telor ceplok. Untuk minumnya saya memilih Air Bandung. Penasaran apa itu air Bandung??? Air Bandung itu sejenis es soda gembira kalau di Jakarta. Campuran antara susu dan soda serta sirup merah. Eemmm...segeeerrr... Nasi lemak & Air bandung Demikianlah catatan perjalanan "makan" saya selama di Kuala Lumpur. :) Temen-temen pasti punya makanan favorite di negara-negara yang pernah dikunjungi kan?
  24. Awalnya pergi ke KL gara-gara galau, emang kalo lagi putus cinta itu obatnya ya jalan-jalan.. hahahhaa *curcol Kebetulan banget lagi browsing-brosing tiket dapet deh tiket murah. Gak mikir panjang langsung aja beli, berangkat deh ke KL sendiri. Ya, sendiri!! Gak deh, kebetulan di KL ada kakak ipar aku yang kuliah di sana, jadi lumayan bisa nebeng tidur di tempatnya dia, gak keluar biaya hotel. hehehhe Sesampai di KL langsung di jemput sama kaka beserta teman-temannya yang sudah siap mengantar saya jalan-jalan.. hahahhaa enaknya jalan-jalan kali ini ada kaka yang bisa ngajak keliling-keliling tanpa harus menggunakan tour.. hehehehe Hari pertama langsung di ajak ke Ikea. Ya, IKEA sudah banyak dikenal sebagai salah satu penyedia perabotan rumah yang minimalis tapi stylish dengan harga yang terjangkau. Karena IKEA sampai saat ini belum masuk ke Indonesia, makanya aku penasaran mau ke tempat ini. Memang aneh si, ngapain juga ke Ikea, emang mau beli perabot rumah. hahhaha Tapi ternyata Ikea keren juga loh buat tempat foto-foto. Terus perabotan-perabotannya itu beda banget sama di Indonesia, lucu-lucu gitu, dan mereka ngasih kebebasan buat mengambil foto. Setelah dari Ikea langsung berangkat ke Putra Jaya, masih dihari yang sama. Tapi karena sudah malam, jadi fotonya agak gelap. Setelah ke putra jaya, baru ke Aprt kaka aku, istirahat karena besok akan pergi pagi2 sekali. Maklum cuman 2 hari, jadi pol-polan deh jalannya. hehehehe Hari kedua, kali ini kita jalan-jalan menggunakan MRT, taxi dan angkutan lainnya biar nyobain semuanya. Kalo hari pertama kaka aku sewa mobil. Di hari kedua ini saya jalan-jalan mengeliling KL menggunakan KL Hop-On Hop-Off, bus tingkat ini yang akan membawa saya menjelajahi tempat-tempat wisata dan atraksi di kota ini. Kita tidak perlu repot dan bisa menikmati KL dengan cara yang berbeda. Seperti di banyak kota besar lainnya di dunia, dapat berkeliling kota dengan bus tingkat dengan atap terbuka. Bus akan lewat setiap 30 menit, dari pukul 09.00 pagi sampai 20.00, tujuh hari seminggu. Jika menjelajahi seluruh tempat tujuan di jalur wisata KL ini, akan menghabiskan waktu sekitar 2,5 jam, melewati jalan-jalan utama seperti Bukit Bintang, yang merupakan pusat belanja dan jajanan. Chinatown, Little India, dan berbagai daerah lainnya masuk dalam rute keliling bus ini. Oh ya, bus juga akan menuju ke KL Bird Park. Jangan lupa untuk membeli tiket diskonnya di bus. Setelah itu bisa melanjutkan perjalanan melintasi Dataran Merdeka (Independence Square), mall KLCC dan menara kembar Petronas Towers, Menara KL (KL Tower), dan berbagai landmark lainnya. Pokoknya puas banget.. :) Sekian dari saya :)
  25. Yossshhhhhh!!!!!!! Akhirnya nulis lagi setelah sekian lama ngak post di forum. Dan kali ini postingannya adalah FR.. yaaahhh FR CHOYYY!!! (belagu kaya dan sering jalan2 dulu padahal ... ) Sebagai permulaan, ini adalah trip pertama saya menggunakan pesawat WHAT!?!?!?! Secara ini udh 2016, masa lu baru pertama naek pesawat bang? Yeah... begitulah suramnya kehidupan anak2 di Pontianak. sebagian besar ngak pernah merasakan gimana rasanya naik pesawat. Day 1 - 31 Oktober 2016 Yoshhhhhh!!! Akhirnya hari yang ditunggu2 tiba. A : Lah bang, ini kan baru tanggal 31? Gak salah lu? B: Yo'i choyy... baca di atas. kita kan orang kaya Karena penerbangan saya dari Kuala Lumpur ke Tokyo tanggal 2 November itu hari Rabu, dan penerbangan dari Pontianak ke Kuala Lumpur cuman ada hari Senin, Rabu, Jumat dan Minggu maka dengan sangat terpaksa saya harus terbang tanggal 31 Oktober ( dan ini yang membuat budget membengkak). Oke... Let's start the journey.... Karena udah banyak membaca di forum ini, dan banyak bertanya dengan @Vara Deliasani @Sahat saya pun jadi tau tahap2 boarding. Sesampai di bandara Supadio Pontianak, saya pun melewati scanner pertama di depan pintu boarding. Setelah lewat scanner, saya pun dengan belagunya jalan ke counter AA (padahal udh web check-in) dan si abang itu sepertinya tau saya first time traveller. Jadilah koper saya di timbang daaaaannnn.... lebih 1 kg sodara2 alhasil saya memindahkan beberapa baju ke tas ransel saya dan saya pun di perbolehkan lewat. Setelah itu semua proses berjalan aman2 saja dan sampailah saya di ruang tunggu. See ya pontianak take off di sambut hujan Dengan harga tiket PNK - KUL Rp429.000 by AA akhirnya tanggal 31 Oktober siang pesawat saya lepas landas dan sampai di KLIA 2 dengan tepat waktu Sesampainya di KLIA2 saya pun mencari2 informasi tentang SIM Card yang bisa dipakai karena saya gk mau cape dijalan hanya karena nyari jalan dan badan jadi tidak fit sebelum sampai di Tokyo. Sebelum tiba di gate imigrasi, saya pun ketemu counter yang jualan sim card dan pilihan jatuh pada merk DIGI. Sayapun beli paket internet + telepon seharga 50 RM untuk 7 hari. Padahal saya cuman 2 hari di KL. Biasa lah... buang2 duit choy Setelah beli kartu dan keluar dari pintu imigrasi dengan lancar (sempet di takut2in sahat, katanya ada scan sidik jari. AWAS DISANGKA TERORIS NTAR ) perut pun lapar karena hanya makan sedikit pagi tadi. Hello KLIA Im Coming bebehhhhh Tapi karena saya rencananya naik bus ke KL Sentral, dan loket bus dan express ada di depan pintu keluar arrival, saya pun dengan belagunya langsung beli tiket dengan maksud hati setelah itu mau cari makan di bandara . Dengan harga 11 RM dari KLIA ke KL Sentral, saya pun mendapatkan tiket bus. Setelah di perhatiin kok ada tertera jam keberangkatan bus nya, dan di tiket tertera pukul 16:30 waktu Malaysia (1 jam lebih cepat dari WIB). Setelah liat jam tangan.... HELLOOOOOOO!!!!!!! ini udah pukul 16:15 braaaayyy Dengan secepat kilat saya pun berlari keluar dari pintu arrival sambil ngutuk2 si gadis penjual tiket dan belok kanan eehhh..kok mentok? adanya cmn ke ep ci ama kursi pijet doank. Lalu muter balik dan berjalan lurus dari gate arrival dan ketemu dengan information desk. Ketemu mba2 India di information desk, saya nyodorkan tiket bus saya dan sebelum kata pertama meluncur dari bibir untuk bertanya, dengan ketusnya dia nunjuk ke arah eskalator yang berarti saya harus turun. Saya pun berlari secepat mungkin dan ada di basement KLIA. Liat di tiket tertulis Gate A5 dan A6. Pas di depen pintu masuk ada kumpulan turis (dari China ato dari mana lah yang jelas bahasanya ngerti2 dikit) dan di pilar bangunan ada tertulis A5. Di pikir2 gk mungkin kan nunggu bus di dalam, saya pun berlari keluar. Untungnya pintu keluar yang saya lalui tadi pas di depan gate A5 dan A6. Abang2 kernet bus nya udah nungguin dan secepat kilat dia buang koper saya masuk ke bagasi bus dan selagi saya panik dan nyari2 nomor kursi untuk duduk, busnya udh jalan well, karena panik saya mondar mandir dlm bus yg jalan perlahan, ada satu abang2 lagi tidur dan kaget waktu saya berjalan melewati dia. seolah2 saya mau nyopet gitu lu gak tau bang gua siapa? dan setelah di perhatikan nomor seat di tiket bus itu cuman pajangan terserah kita ambil tempat duduk dimana aja. Setelah duduk dan keadaan sudah agak tenang, saya baru sadar kalo pas beli tiket tadi saya ngak liat timetable nya maapin abang ya dek udh ngutuk2 Jarak dari KLIA ke KL Sentral waktu itu saya tempuh selama 1 jam tanpa macet dan selama perjalanan saya antara tertidur dengan enggak (H-3 saya udh ngak bisa tidur. Maklum terlalu excited choy baru pertama kali jalan ). Sampai di KL Sentral saya pun ikut arus penumpang lain yang satu bus dengan saya. Tiba2 sampai lah saya di dalam KL Sentral and then HELLOOOOO!!!!!! Gede choyyy dan orang ramai berlalu lalang. Maklum di Pontianak bangunan paling gede ya A Yani Mega Mall, itupun kalo kita jalan dari ujung ke ujung dalam bangunan ya cuman 5 menitan lah ya . Lalu saya pun mencari2 jalan untuk bisa ke penginapan dan menurut embah saya harus makai MRT Titiwangsa dan turun di stasiun AirAsia Bukit Bintang. Saya pun random berjalan ke arah loket KL Express dan bertanya dengan si penungu loket. Lalu abang penunggu loket pun mengatakan kalo stasiun MRT ada di lantai atas. Dengan belagunya saya pun naik eskalator dan saya melihat ada 1 keluarga lengkap dengan bapaknya ya (bukan kayak gambar di kaleng biskuit itu) dan saya pun mengikuti mereka. Lantai demi lantai mereka naik terus makai eskalator dan entah di lantai berapa mereka pun hilang Dalam pikiran saya kalo MRT itu kan kayak kereta tapi di atas jembatan layang gitu kan, yaudah saya naik aja sampe ke ujung2nya sekalian. Setelah sampai di lantai paling atas (lumayan ngos ya sambil geret2 koper dan bawa ransel laptop yang kalo sletingnya saya tarik semua isinya bisa berhamburan) loh kok mentok. Tinggal atap doank?? saya pun bertanya ke pak satpam. A : Pak Cik, stesien MRT kat mane? B : MRT di lantai C. Awak mesti turun lagi A : WHAT THE H... tiiiittttt Dengan berat hati dan berat kaki, saya pun kembali turun. Setelah di lantai C ada tulisan di pilar bangunan, Stesien MRT YAAYYY.. tapi kok eskalator lagi dengan langkah sedikit ragu saya pun ikutin itu eskalator dan terlihatlah banyak sekali orang berlalu lalang dari stasiun MRT. Untuk beli tiket MRT nya saya tidak menemui kesulitan karena sudah cukup jelas jalur yang akan saya ambil. Tinggal cari jalur MRT yang akan kita pakai dan pilih stasiun yang akan kita tuju. Dengan biaya 2,5 RM tiket MRT berbentuk koin pun keluar dari mesin tiket. Challenge berikutnya adalah naik MRT. Karena gk pernah make MRT (kata orang pontianak SEPOK alias kampungan ) saya pun berjalan lurus aja dan melihat papan Titiwangsa. Begitu MRT sampai saya pun langsung naik tanpa pikir panjang. Karena suara pemberitahuan dari MRT nya yang kurang begitu jelas + jam pulang kerja jadilah saya panik. Saya terus2an memperhatikan lampu petunjuk sudah sampai stasiun mana dan akhirnyaaaaaaaaa saya pun sampai di stasiun bukit bintang aye aye ayeeeeee Setelah dengan cucuran keringat, saya pun sampai di daerah bukit bintang dan tidak terlihat apa2 selain MCD (karena di depan stasiun bukit bintang sedang ada kegiatan proyek). Untung punya koneksi internet kan (hasil buang2 duit di erpot tadi) saya pun berjalan mengikuti arah maps dan menuju ke penginapan. Alhasil setelah jalan tidak jauh, sampai lah saya di jalan alor. Berikutnya adalah WHERE IS THE HOSTEL???? secara jalan alor semuanya jejeran toko dan lapak orang jualan makan. Map mengatakan saya tinggal jalan masuk sedikit lagi di jalan alor ini. Setelah jalan sekitar 100an meter ada plang Budget Inn. Cek2 di bookingan saya DengBa Hostel (Formerly knwon as Budget Inn) Nah loh iya kayaknya ini. Tapi tapi tapi ... kok hostelnya di belakang lapak orang ya? Dan (lagi) dengan belagunya saya pun nyamperin... EEHH.. ternyata kali ini bener ya plang DengBa Hostel (Budget Inn) Source : booking.com Saya pun check in dan 5 menit kemudian saya pun di antar menuju kamar saya. Andddddd theeeennnnnn.... no lift dan tangganya pun yang bentuknya melingkar pulak.. mati lah saya dengan bawaan sebanyak itu dan harus naik tangga muter pleeeesssss kamar saya di lantai 3. Dengan keringat bercucuran, saya pun sampai di kamar. Kebetulan ada 1 abang2 yang kayaknya dari Indo (belagu lagi ) dan saya coba sapa. Abang ini berasal dari Papua sodara2 yeaaayyy.. Si abang rupanya sisa2 penonton MotoGP yang baru saja selesai race nya di Sepang tanggal 30 Oktober kemarin dan akan balik ke Papua tanggal 1 november besok. Setelah itu saya bongkar muatan tas dan mandi. Setelah itu saya dan si abang papua pun berjalan di sekitar penginapan untuk cari makan malam. Pilihan pun jatuh ke salah satu lapak masakan thailand yang harganya lumayan lah. Ngak mahal2 amat. Saya memesan Crab Meat Fried Rice seharga 12 RM dan segelas air apel seharga 6 RM perut pun sedikit terisi (dari pagi belon makan baaaang). Nasi gorengnya banyakan kulit kepiting dibandingin dengan dagingnya untuk minumannya agak aneh rasanya. asam2 sepat gitu dan ada wangi khas apel ijo nya (semoga bukan sachetan pop es ya ) Crab meet fried rice dan minuman kayak jus apel hijau Tampak depan lapak masakan thailand tempat makan malam ini di depan lapak ini ada resto masakan china gitu me and si abang papua ini dengan si bapak2 thailand yang menawarkan menunya ke setiap pejalan kaki di jalan alor Okeeee...selesai makan saya pun memutuskan mau ke Twin Tower dan si abang papua katanya mau ikut (sebenarnya dia udh kesana. tapi karena masih terlalu awal untuk balik ke hostel jadi dia ikut aja). Karena di itin saya rencananya mau make bus Go KL dan kebetulan si abang tau dimana letak haltenya, jadilah kita jalan kaki ke halte bus. Sampailah kami di persimpangan dan dikelilingi oleh mal2 tinggi dengan barang2 brandednya. Saya pun bingung dan kata si abang emang iya di sini halte bus Go KL. Diliat2 benar juga sih karena banyak orang yang nge tem di sini untuk nungguin itu bus. Setelah beberapa saat nunggu, eeh ketemu lagi kawan si abang papua ini (2 orang. 1 malang 1 jogja). Mereka baru sama2 kenal juga sewaktu nonton MotoGP kemarin dan kebetulan sama2 mau ke twin tower juga. Jadilah kami malam itu ber 4 ke twin tower. Ini patokannya kalo mau naik bus Go KL di bukit bintang Suasana bus Go KL lumayan sesak. Maklumlah karena gratisan ya sampailah kami di halte KLCC dan cukup dengan berjalan kaki kami udah sampai di taman pas di bawah menara twin tower. Dan langsung kami ber 3 bilang WOWWWWW begitu melihat keindahan si menara kembar ini (karena si abang papua udh ke sini sebelumnya, jadi dia biasa aja ). Jadi lah kami menghabiskan waktu sekitar 2-3 jam di sini karena mau ngejar bus terakhir untuk pulang ke bukit bintang (menurut info yang saya dapat last bus itu jam 23:00 waktu malaysia / 22:00 WIB cmiiw). Untuk mendapatkan spot foto yang sepi perlu antri di sini. Kecuali jika kalian ketemu dengan turis asal Thailand ato China. Gak bakal dapat giliran deh Disini ada sekelompok turis ibu2 dari China dengan dandanan menor dan pakaian aneh. Manjat2 ke tiang atas taman hanya untuk poto2 lalu ada anak2 muda china juga yang sampai masuk ke dalam air mancur di sekitar taman hanya untuk foto juga. Sampai udh di kasi peluit ama security juga masih ngeyel mereka memang dasar ya orang2 China itu kayak koper album band2 gitu ya Twin Tower dan air mancur di bawahnya KL Tower di kejauhan Offically touched down bebeh le ole ole Sayangnya pas kami ke sini show water dance nya ngak ada jadi yah cuman air mancur warna warni gitu. but still oke lah.. Setelah puas foto2 kami pun bergegas pulang untuk mengejar bus Go KL karena waktu udh menunjukkan pukul 23:00. Sewaktu di halte ada 1 bus Go KL yang mesinnya nyala tapi ngak ada supirnya daaaaaannn sudah dikerubungin sama penumpang2 yang udh rame banget. Suasananya jadi kayak dalam bus itu ada penawar untuk gigitan zombie gitu dan ketika bus yang lain datang, udh dikejar2 sama penumpang kayak mau rusuh (ya iya lah. daripada pulang jalan kaki kan). Kami pun kebagian bus meskipun berdiri dan kami turun di halte bukit bintang. Dan loh loh kok... pemandangannya lain ya? it means that kami salah halte. Lalu kami pun tersesat dan tak tau arah jalan pulaaannnggg (pasti bacanya sambil nyanyi kan ). Seharusnya kami turun di halte Starhill Gallery tapi kami malah turun di stasiun pavilion yang hal ini baru saya sadari setelah keesokan harinya sewaktu pulang dari dataran merdeka (tempat kami tunggu bus pertama itu kami kira halte pavilion karena nama daerah sekitar sana adalah pavilion). Setelah mutar2 hampir sejam dan menerobos masuk lewat mal dan foodcourt nya anak2 high class gitu, kami pun akhirnya tiba2 keluar di dekat halte pertama tadi. Karena mereka ber 3 itu penggemar motoGP jadilah hunting baju2 khas motoGP di sekitaran jalan alor. Setelah kaki lemes dan ujung2nya gk dapat baju satupun karena harganya mahal banget, kami pun memutuskan untuk santai2 di jalan alor sambil nge liatin paha *eehhh* ngeliatan orang mondar mandir dan mendengarkan live music. Saya pun memesan ais kacang yang keliatannya menarik harganya cukup murah 5,5 rm (yang isinya benar2 kacang semua ) dan sudah cukup untuk menemani malam kongkow di jalan alor sampai larut malam sekitar jam 1 subuh. Begitu kembali ke penginapan, ketemu lah saya dengan teman sekamar dari China. (ceritanya kami sekamar ber 3. saya, si abang papua, sama si china ini) Nickname nya Jim dan besok katanya dia mau ikut saya untuk keliling KL karena dia pun ngak tau mau kemana (secara dia stay 30 hari di Malaysia, jadi yah santai2 aja dia jalannya) dan katanya dia hari ini udah jalan sekitar 40.000 langkah untuk ketemu temannya yang baru beli apartemen di KL 40.000 steps bhoookk. ini penampakan bus GOKL (source : google) Map rute bus GOKL (source : GOKL) ketemu air mancur ini ketika keluar dari mal dan foodcourt anak2 orang kaya di bukit bintang Kios tempat kami nongkrong ngabisin malam di jalan alor dan penampakan ais kacang pesanan saya penampakan jalan alor sudah agak sepi ketika jam 1 subuh Sekian perjalanan hari pertama saya di KL.. see ya di post berikutnya ya Tips : 1. Untuk first time traveller seperti saya, pada saat beli tiket bus dari bandara ke KL Sentral harap memperhatikan time table sebelum beli tiket. PENTING!!!! KLIA itu gede banget dan jangan sampai mengeluarkan biaya yang tidak perlu hanya karena ketinggalan bus. 2. Jika dari KLIA ke KL Sentral menggunakan bus dan akan menuju penginapan menggunakan MRT atau KTM, patokannya adalah : - begitu turun bus naik ke lantai atas dan anda akan bertemu dengan gelombang manusia lalu lalang dari segala arah. - jangan panik!!! menepi lah dan cari perlindungan di dekat tiang atau menepi agar tidak terbawa arus - Jika akan menggunakan MRT naik lah 1 lantai saja. YA!! 1 lantai saja. Stasiun MRT letaknya tidak jauh dari eskalator ke lantai C - Jika akan menggunakan KTM maka tidak perlu naik ke lantai atas. KTM dan KL ekspress berada pada lantai yang sama dan letak loketnya pun berseberangan 3. Jika berencana keliling KL menggunakan bus GOKL, perhatikan jalur bus yang tertera di bagian depan atas bus. Kadang ada bus yang warnanya tidak sama dengan jalur bus nya. Misalnya saja bus berwarna merah tapi jalur bus tersebut adalah untuk jalur hijau alias green line. 4. Tidak semua halte bus GOKL ada sign bahwa di sana adalah halte tempat pemberhentian bus. Jika bingung tanyalah kepada petugas di sekitar atau orang2 di sekitar sana. 5. Bus dengan jalur hijau atau green line paling jarang terlihat. Akibatnya adalah bus selalu sesak. Jika bisa hindari naik bus jalur hijau di jam2 ramai (jam berangkat kerja atau jam pulang kerja) karena akan sesak sekali dan hati2.. Biasanya ada copet 6. Jangan beli oleh2 di Jalan Alor kecuali terpaksa. Banyak orang India yang manggil2 hello brother ke kita yang katanya mau kasi special price. Harga barang di China Town lebih murah