Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'kyoto'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 30 results

  1. Hola Deffa Here !!! Pasti sudah nunggu lanjutan cerita perjalanan saya ke Kansai Jepang 7-11 Maret 2016 lalu kan, setelah Explore Osaka selama 3 hari bisa di Baca DISINI. Lanjutannya adalah Explore Kyoto selama 3 hari juga, yang sekarang masu saya ulas, yang mungkin bisa berguna bagi teman-teman yang mau ke Kyoto juga ya. Advice, tulisan ini akan sangat panjang, jadi persiapkan waktu untuk membaca dengan teliti karena pasti banyak hal berguna yang bisa kalian ambil dari tulisan ini loh DAY 1 : 9 Maret 2016 Itinerary Day 1 : J-Hoppers Kyoto Guesthouse Saya tiba di Kyoto Station dari Osaka sekitar pukul 20.00 WIT dengan menggunakan Kansai Thru Pass jadi perjalanan ini sudah di cover Pass tersebut, info tentang Kansai Thru Pass baca DISINI Karena sudah malam saya langsung saja menuju penginapan, yang saya booking secara online di J-Hoppers Kyoto Guesthouse. Cukup dekat dari Kyoto Station hanya sekitar 10 menitan jalan kaki saja. Saya memilih Deluxe Private Room with Shared Bathroom permalam harga nya 6000 yen. Unik nya adalah kamar nya bertipe Ryokan. Untuk pengalaman di J-Hoppers Kyoto Guesthouse baca DISINI Penginapan nya sangat bagus dan murah, juga staff yang baik. Lalu teman-teman baru yang gokil karena saya langsung di sambut dengan Welcome Party padahal baru kenalan loh dari berbeda negara hehehe Hari pertama ini saya habis kan dengan Party di dalam Guesthouse dengan teman-teman baru sekalian menyusun itinerary untuk besok juga. Jadi hari pertama ini saya tidak keluar uang sama sekali (Untuk penginapan sudah di bayar via Online sebelum nya) DAY 2 : 10 MARET 2016 Itinerary Day 2 : Arashiyama Togetsu-kyo Bridge Tenryu-ji Zen Temple & Sogenchi Garden Path of Bamboo / Bamboo Grove Nonomiya Shrine Ohkouchi Sansou Garden Romantic Train Sagano Kameoka Kinkakuji Temple Ginkakuji Temple Philosopher's Walk Kiyomizu-dera Temple Kiyomizu-Zaka Street Yasaka Shrine Shinbashi Dori Makan Malam di Yoshinoya Pagi di hari kedua di Kyoto ini saya terbangun sekitar pukul 07.00 WIT, langsung menuju swalayan favorit yaitu 711 / Sevel untuk membeli sarapan berupa Onigiri + Cup Noodle seharga total 400 yen. Gak tahu ya tiap kali ke Jepang sarapan saya ini terus doyan atau emang gak ada lagi yang lebih murah hahahah Setelah sarapan dan mandi persiapan hari ini kebetulan cuaca cerah, jadi saya putuskan untuk ke tempat wisata yang paling jauh terlebih dahulu yaitu di bagian Barat Kyoto adalah Arashiyama ARASHIYAMA Untuk menuju area Arashiyama ini saya memutuskan menggunakan Kereta saja karena lebih cepat jadi hemat waktu sekitar 15 menit, jika menggunakan bus sekitar 15 menit. Menggunakan kereta dari Kyoto Station, sebelum nya saya Top Up lagi Saldo dari ICOCA Card sebesar 2000 yen, karena jalur kereta di Kyoto untuk JR lebih cepat daripada menggunakan kereta Local yang di cover Kansai Thru Pass. Jalur yang saya lalui adalah Kyoto Station - Saga Arashiyama seharga 240 yen di cover oleh ICOCA Card Tiba di JR Saga-Arashiyama Station ini sudah cukup dekat ke beberapa tempat wisata, karena station ini sebagai patokan. Kalian harus perhatikan di sekeliling Station ini ada banyak petunjuk dan salah satunya ada Itinerary Famous Sightseeing Spot in Kyoto sangat berguna loh karena cukup mudah di pahami. Kalian ikuti itinerary ini saja sudah bisa keliling Kyoto, menarik kan Nah keluar dari Station tujuan saya yang pertama adalah Togetsu-kyo Bridge yang cukup populer sebagai tempat sightseeing turis. Dan kita hanya perlu waktu berjalan kaki sekitar 10 menit untuk menuju kesana dari Station ini. TOGETSU-KYO BRIDGE Togetsu-Kyo Bridge ini sesuai namanya ya sebuah jembatan yang sebenarnya di gunakan sehari-hari oleh penduduk Kyoto untuk menyebrang Sungai Oi atau Oi River. Kenapa jadi cukup terkenal selain sering di gunakan tempat shooting J-Dorama. Juga memang pemandangan nya sangat keren dan sayang jika di lewatkan. Dari Saga-Arashiyama Station ini, dengan badan kalian membelakangi Station seperti poto di bawah. Kalian akan berhadapan dengan 5 jalan atau simpang lima. Pilih lah jalan yang Kedua dari Kanan atau selurusan badan (ikuti saja wisatawan lain yang berjalan ramai). Karena arah itu akan menuju sebuah plang ke petunjuk arah Togetsu-kyo. Nanti akan mentok di pertigaan ikuti petunjuk ke arah kiri untuk ke Togetsu-kyo Btw selama perjalanan ke Togetsu-Kyo Bridge ini di kiri kanan jalan banyak sekali restoran dan toko souvenir, ada beberapa restoran yang cukup menarik perhatian saya yang satu adalah Vegan & Muslim Friendly Restaurant dan juga Restoran dengan taman yang cantik di depan nya. Kalian tidak akan melewatkan ini karena searah. Ada juga toko buku yang menarik yaitu London Books Tidak lama tibalah di Togetsu-Kyo Bridge ya sesuai ekspektasi berupa jembatan yang di aliri sunga Oii yang cukup luas. Hal yang bisa dilakukan disini ya berfoto ria, cuma hati-hati ya karena ini esensi nya jalan raya jadi banyak kendaraan lalu lalang, dan juga jalan di arashiyama ini tidak besar. Oh ya tidak sengaja bertemu seorang Maiko / Geisha atau apapun lah sebutannya dengan pakaian tradisional nya, lengkap di temani seorang samurai (mungkin) yang sedang berada disini, karena aneh juga biasanya mereka hanya berada di area Gyon di tengah kota Kyoto. Sayang nya sama seperti di Gyon mereka sulit di ajak berfoto, ada yang nekat minta foto bareng. Yang setelah foto itu si Maiko raut muka nya agak kecewa atau sedih, karena pada dasarnya mereka memang tidak mau (tidak boleh) di ajak poto bareng Lalu beranjak ke tengah dari Togetsu-Kyo Bridge ini, ya harus tetap hati-hati lihat kanan kiri, karena lalu lalang dari kendaraan makin ramai. Karena kondisi saat itu pagi jadi orang sedang memulai aktifitas. Di atas jembatannya pemandangan lebih bagus lagi, kita bisa dapat background sungai dan bukit di kejauhan Sudah puas di Togetsu-Kyo Bridge ini, selama perjalanan kesini saya melewati satu temple yaitu Tenryu-ji Zen Temple dengan Sogenchi Garden nya. Saya pun putuskan kesana untuk memuaskan rasa penasaran saya. TENRYU-JI ZEN TEMPLE & SOGENCHI GARDEN Tidak jauh dari Togetsu-Kyo Bridge hanya sekitar 5 menit jalan kaki, dan sepanjang jalan ini tetap akan menemukan toko souvenir dan restoran serta jajanan khas Kyoto yang unik. Dan melewati Randen Arashiyama Station, jika tadi saya menggunakan rute Kansai Thru Pass keluarnya disini lebih dekat seh. Tiba lah di Tenryu-Ji Zen Temple & Sogenchi Garden. Yup mereka sepaket dan satu area jadi kalian bisa berwisata di 2 tempat sekaligus. Dan ternyata di akui oleh PBB sebagai World Heritage Site loh, tambah penasaran sebagus apa ya Apa yang kalian bayangkan jika mendengar kata Kyoto ? Pasti lah salah satu nya adalah Sakura ya kan. Yup itu juga yang membuat saya datang ke Kyoto pada waktu awal Musim Semi ini, berharap bisa bertemu dengan Mbak Sakura itu, walaupun masih belum Blooming karena baru awal musim Semi. Namun di Tenryu-ji Zen Temple ini sudah ada yang mulai berbunga walaupun masih belum banyak, dan saya kebetulan masuk dari area parkir mobil menuju ke Temple di kiri kanan banyak sekali Pohon Sakura yang mulai berbunga. Temple nya sendiri di bagi atas beberapa, di bagian parkiran ini terdapat beberapa temple kecil untuk sebelum menuju Temple Utama di Sogenchi Garden Lalu tibalah di area Sogenchi Garden yang ditandai oleh sebuar Rumah Besar yang berfungsi sebagai Loket. Untuk harga tiket nya ada 2 macam Terpisah atau Terusan, maksudnya Terpisah Garden saja atau Temple saja, atau Terusan yang sepaket. Namun karena saya pilih yang terusan Garden + Temple seharga 600 yen Pertama saya masuk dari area Temple dulu walaupun sebenarnya Garden nya juga terlihat dari area Temple ini, hanya saja belum bisa menjejakkan kaki di Garden nya karena masuk ke area Temple harus lepas sepatu dan tuker dengan Sendal Khusus ala Jepang gitu. Masuk area pertama langsung ketemu dengan lukisan besar Ninja Lucu yang saya bingung siapa dia Goemon kah ? hahahaha Menyusuri area Temple ini akhirnya saya merasakan gimana seperti di Film Jepang Kolosal yang duduk rumah ala Jepang beralaskan tatami dengan pemandangan taman yang indah beserta kolam nya, suatu pemandangan yang uye banget deh. Kompleks Temple ini walaupun tidak begitu luas namun memiliki beberapa ruangan yang akhirnya menuju ke Temple Utama, Tenryu-ji Zen Temple Sampai di area Temple Utama Tenryu-Ji Zen Temple, saya tertarik padah sebuah Pohon Sakura yang agak lebih banyak bunga Sakura nya yang mekar daripada pohon Sakura yang lain nya di sekitar sini, kesempatan kapan lagi kan bisa dapat Sakura heheh Walaupun sakuranya tidak banyak bermekaran namun lumayan lah, karena ini sudah titik akhir dari area Temple akhirnya saya putuskan keluar dan mengenakan sepatu lagi, lalu masuk lagi ke area Garden dengan tiket yang sama karena satu paket. Nah di area Garden ini bisa lebih puas menikmati taman nya, karena kita bisa berkeliling taman yang cukup luas ini dan ada area dataran Tinggi nya juga loh. Karena baru awal musim semi jadi Pohon nya banyak yang belum berbunga walaupun sudah ada yang berbunga namun belum lebat, jadi kalau mau suasana yang bagus banget datanglah ketika puncak Musim Semi dari akhir Mei ke pertengahan April. Puas disini saya pun lanjutkan perjalanan berikut nya masih di area Arashiyama ini yaitu ke salah satu tempat yang paling tersohor disini yaitu Path of Bamboo atau Bamboo Grove BAMBOO GROVE Path of Bamboo aka Bamboo Grove mulai booming bagi Wisatawan Dunia semenjak ada nya adegan di film Memoirs of Geisha salah satu nya disini. Sebenarnya hanya lah sebuah jalan yang di pinggir kiri kanan nya terdapat hutan bambu yang sangat lebat, jadi suasana nya rindang dan juga agak terkesan spooky kalau menurus saya seh heheh Cara kesini sangat mudah, masih ingat pertigaan mentok yang sebelum ke Togetsu-kyo Bridge jika ambil arah kanan kita akan menuju ke Bamboo Grove ini. Tidak jauh kok hanya sekitar 10 menitan jalan kaki kita sudah masuk ke area Bamboo Grove. Ikuti saja petunjuk jalan nya Apa yang bisa dilakukan disini ? Ya kalian jalan saja terus mengikuti jalur ini sampai menemukan spot yang kalian rasa cocok untuk Foto, tapi ya ingat pasti banyak banget orang disini jadi agak sulit dapat spot yang sepi seperti di foto-foto google itu loh hehhe. Banyak juga wisatawan yang menggunakan kimono disini, kalau gak salah di area dekat stasiun Randen Arashiyama tadi ada penyewaan Kimono juga Oh ya di area Bamboo Grove ini ada satu Shrine (Kuil) cukup cantik walaupun kecil yang gak mungkin kalian lewatkan, karena posisi nya pas ada di pertigaan jalan menuju ke Ohkouchi Sansou Garden dan Romantic Train Sagano NONOMIYA SHRINE Yup namanya adalah Nonomiya Shrine cukup jalan saja terus dari jalan masuk Bamboo Grove kalian pasti akan bertemu shrine ini sekitar jarak 250 meter. Kuil yang kecil namun cukup ramai pengunjung nya, karena selain untuk berdoa disini juga mempunyai pemandangan yang cukup cantik untuk di abadikan loh Btw kalau kalian merhatiin poto saya di atas ini ada tiga cewek yang pake kimono cantik, salah satu nya bernama Ayaka, mayan kenalan setitik hahahaha. Mereka dari Izu or something gitu gak kedengaran jelas tapi ada nomor cantik nya hahahah Oke lanjut, saya pernah baca satu artikel dan melihat poto scenery yang menarik dari satu tempat di area Bamboo Grove ini namanya Ohkouchi Sansou Garden dan kebetulan jalan yang saya ambil ini searah jadi saya putuskan untuk kesana. OHKOUCHI SANSOU GARDEN Kenapa saya tertarik dengan Ohkouchi Sansou Garden ini ? Pertama adalah karena jalur nya searah jadi gak repot kan, kedua karena saya pernah melihat suatu poto pemandangan dari Garden ini adalah puncak dari Arashiyama jadi viewnya keren banget, ketiga karena history dari garden ini adalah dulu nya Vila pribadi milik Bintang Film Jepang yang Legend pada masa nya yaitu Ohkouchi Denjirou Intermezzo dikit Ohkouchi Denjirou ini salah satu Bintang Film legendaris Jepang pada tahun 1896-1962, dimana film Jepang pada jaman itu baru mulai tumbuh dan dia sering membintangi tokoh Samurai. Dan akhirnya beliau juga menjadi Sutradara film kolosal Jepang tentang Samurai dan sejarah Jepang lainnya. Tiket masuk nya seharga 1000 yen untuk dewasa dan 500 yen untuk anak kecil, buka tiap hari dari pukul 09.00 - 17.00 WIT. Dan tiket tersebut sudah termasuk untuk Garden dan menikmati Green Tea di dalam nanti Yap mulai menanjak, kok menanjak katanya Garden ? FYI emang betul Garden tapi garden ini di bangun di kaki gunung bagian selatan dari Gunung Ogura lebih dari 30 tahun yang lalu. Jadi ya jalan nya naik-naik ke puncak gunung deh. Tipe jalan nya disini setapak dan menanjak, jadi bagi kalian yang membawa Orang Tua atau pun Stroller Bayi agak kurang disarankan ya. Setelah jalan nanjak sekitar 10 menitan kita akan bertemu sebuah Rest Area dimana disini kita bisa menikmati Green Tea dan Snack secara gratis karena sudah sepaket dengan harga tiket tadi. Tempat nya unik ala-ala Jepang Kuno gitu dimana kalau di Anime, karakter utama menikmat Dango di sebuah Kedai, duduk di semacam kursi panjang beralaskan karpet merah, sambil memandangi Kebun Bunga Tapi karena cuaca saat itu 2-5 derajat celcius which is dingin banget, saya milih di dalam kedai nya saja deh, karena ada heater jadi menghangatkan badan sambil Minum Green Tea dan Snack. Lumayan menghangatkan badan udah menggigil dari jalan di Bamboo Grove neh. Nah bagi kalian yang belum pernah minum Green Tea asli Jepang atau Ocha, jangan bayangkan Green Tea Frestea yang manis di jual di Indonesia. Ocha asli Jepang itu pahit loh dan agak sedikit kental, jadi ketika masuk ke kerongkongan kayak ada keset-keset nya gitu. Tapi biasanya memang ada pendamping nya berupa Snack Manis, biasanya Dango. Tapi kali ini semacam Waffer gitu. Oke udah cukup menghangatkan badan dan minum Green Tea hangat nya, lanjut lagi nanjak. Tidak jauh seh nanjak nya langsung bertemu dengan Villa Utama punya Ohkouchi Denjirou ini di sini juga terdapat Rest Area untuk kita duduk. Namun tidak ada Green Tea tapi disuguhkan pemandangan dari atas yang sangat indah Lanjut lagi ke atas lagi kali ini ketemu dengan semacam Kuil Kecil dan juga Rumah Penjaga Kebun ini atau mungkin Rumah Pembantu ya. Tapi kok saya lebih tertarik Rumah Pembantu ini, saya jadi ingat film Oshin kalau lihat rumah ini tinggal tambahin salju aja tuh hehehe Tibalah di puncak dari Ohkouchi Sansou Garden ini terdapat sebuah Gardu Pandang aka Gubug, kita bisa melihat sekeliling dari Bamboo Grove dan mostly Arashiyama dari sini wih luamayan viewnya, apalagi kalau itu Pohon Bunga lagi pada bermekaran bayangin aja deh gimana keren nya Dan akhirnya turun lagi ke bawah, di jalur menuju keluar ini kita akan ketemu dengan semacam Mini Museum atau lebih tepatnya kumpulan Diorama Foto-Foto mendiang Ohkouchi Denjirou ketika masih aktif di dunia Perfilman Sudah puas disini, saya lanjutkan ke destinasi selanjutnya yang juga searah dan tidak terlalu jauh dari sini yaitu Romantic Train Sagano ROMANTIC TRAIN SAGANO Yuhu ini salah satu wisata ikonik juga di Arashiyama karena kita akan menggunakan kereta wisata berupa kereta yang akan melintasi beberapa lokasi menarik dari Arashiyama. Kita memulai nya dari Torokko-Arashiyama Station. Dari Garden tadi jalan kaki sekitar 15 menit kesini dengan tetap melalui jalur Bamboo Grove Untuk harga tiket nya perorang 620 yen, dan ada waktu keberangkatannya ya karena saya dari Saga Torokko Arashiyama Station dan mau lanjut ke Kinkakuji Temple alias keluar dari area Arashiyama, jadi saya harus menuju ke Kameoka Station. Untuk info lengkap waktu keberangkatan Sagano Scenic Romantic Train cek ke SINI Btw di sekitar Station ini ada beberapa restoran unik yang berisi Boneka-Boneka yang agak serem kalau saya lihat seh dan juga ada Temple juga yaitu Jojakkoji Temple. Namun saya tidak masuk kesana hanya lewat saja, mengisi waktu menunggu kereta tiba Saya pilih tempat duduk yang Open Deck alias yang beratap kaca jadi bisa melihat pemandangan dengan leluasa, namun kekurangannya adalah karena cuaca lagi dingin banget jadi gak ada heater ya kedinginan lah. Gak papa tahan aja cuma 25 menit perjalanan kok hehhe Kalau gak salah Sagano Romantic Train ini ada adalam Film apa gitu saya lupa, dan fitur utama nya adalah Sightseeing melintasi jalur kereta yang melewati Jembatan, lalu Pohon Sakura dan Hozugawa River. Jikalau waktu yang tepat seperti Musim Berbunga Sakura pasti lah akan lebih bagus pemandangan nya, namun sayang nya saya dapat pemandangan Pohon Sakura yang masih kosong KAMEOKA STATION Akhirnya tiba di Kameoka Station agak kedinginan jadi ngadem dulu menghangatkan di heater Station. Tujuan saya adalah ke JR Umahori Station harus jalan kaki sekitar 10 menit dari Kameoka Station. Sebenarnya bisa menggunakan semacam Delman yang di tarik traktor agar lebih mudah sekalian Sightseeing namun saya pilih jalan kaki sekalian menikmati pemandangan nya. Kameoka ini benar-benar Country Side banget, alias alam Desa kalau di kita. Banyak sekali hamparan hijau dari sawah dan para petani yang masih meladang disini. Tinggal disini gak nolak saya adem banget suasana nya hehehe Tiba di JR Umahori Station saya langsung menuju ke Saga-Arashiyama Station dengan biaya 200 yen dan di cover oleh ICOCA Card. Lalu saya pindah ke Randen Arashiyama Station menggunakan Local Train yang di cover oleh Kansai Thru Pass karena tujuan saya kali ini ke Kinkakuji Temple KINKAKUJI TEMPLE Dari Randen Arashiyama Station ini saya menggunakan Local Train menuju Kinkakuji Temple yang berada di Randen Kitanohakubaicho Station. Rutenya adalah Randen Arashiyama Station - Katabiranotsuji - Kitanohakubaicho biaya 210 yen di cover oleh Kansai Thru Pass Ada yang unik menggunakan Local Train Randen ini, biasanya kan kalau menggunakan Train di Jepang ini sebelum masuk station kita akan Tap Kartu kita di mesin untuk masuk ke area station nya. Namun yang ini tidak ada, dan bayar nya langsung di masinis di atas kereta. Karena saya menggunakan Kansai Thru Pass tinggal di kasih lihat saja ke masinis dan di Pintu Keluar Randen Kitanohakubaicho Station Setelah keluar dari Station ini saya baru ngeh ternyata dari station ini masih agak jauh ke Kinkakuji Temple, lalu kemudian Train Station Officer menghampiri saya karena mungkin di lihat nya saya sedang kebingungan. A: Hello sir can i help you ? B: Yes, i want to go to Kinkakuji Temple, how can i get there ? A: Oh kinkakuji, you can walk from here about 20 minutes walk, or you can take bus from bus stop over there No. 205 bus about 5 minutes and 200 yen fares B: Wow thank you very much sir, i think i'll take the bus Gak aneh jika melihat orang Jepang yang baik membantu turis tanpa di minta, tapi saya rada kaget ketika mendengar dia Fasih dalam berbahasa Inggris, dilihat dari umur nya mungkin sudah 50 tahunan. Makasih banyak loh pak hehehe Ya saya berjalan sedikit ke Halte bus yang memang dekat station ini, dan seketika Bus no. 205 untuk menuju Kinkakuji pun tiba. Kalian tidak akan sulit dengan rute bus di Kyoto ini karena ada map dan di tiap bus ada tulisan Latin untuk rute nya. Karena saya menggunakan Kansai Thru Pass, saya tinggal memperlihatkan kartu nya ke Supir Yup 5 menit sudah tiba di Bus Stop Kinkakuji Temple dan saya mengikuti arus para turis lainnya menuju ke petunjuk arah Kinkakuji Temple, dan bertemu pintu gerbang nya yang terdapat pahatan batu besar dan sebuah Map area Kinkakuji ini. Dilihat dari map area nya cukup luas karena terdapat area yang naik ke dataran tinggi juga Untuk tiket masuk nya cukup murah 400 yen untuk dewasa dan 300 yen untuk anak kecil. Tiket masuk nya unik loh semacam kertas mantra kalau kalian pernah nonton film vampire ala cina di tv dulu hahah, namun yang ini kertasnya di kasih cap gitu. Lumayan buat oleh-oleh neh bilang aja kaligrafi hahahah. Oh ya di area ini dilarang menggunakan Tongsis dan Tripod Kinkaku-ji Temple arti nya adalah Temple of The Golden Pavilion atau Kuil dengan Vila (Paviliun) Emas. Juga dikenal dengan nama asli nya Rokuon-ji Temple artinya Deer Garden Temple. Merupakan kuil penganut agama Buddha. Kenapa di sebut Temple of Golden Pavilion, karena memang ditengah-tengah kompleks ini terdapat semacam Kuil yang berbentuk Vila ditengah Danau yang terbuat dari Emas loh Lalu mulai lah mengitari kompleks ini, terdapat beberapa rumah ala Jepang kuno dan juga terdapat juga beberapa Patung yang biasanya orang melemparkan koin ke patung tersebut, entah untuk apa saya pun iseng nyobain koin 10 yen hahahah Lalu tiba di area puncak dari Kompleks Kinkakuji ini kita bisa melihat ujung dari Golden Temple dan juga terdapat Rest Area, yang menyajikan Green Tea namun harus bayar lagi ya kalau gak salah 500 yen lengkap dengan snack nya . Tidak lama di area Kinkakuji ini mungkin hanya sekitar 20 menitan saya sudah keluar lagi karena waktu mepet sudah pukul 15.30 WIT masih ada beberapa destinasi lagi yang harus di kunjungi. Kali ini tujuan saya adalah ke Ginkakuji Temple. GINKAKUJI TEMPLE Bagaimana cara ke Ginkakuji Temple dari Kinkakuji Temple? jawabanya adalah Naik Bus no. 204 dari Kinkakuji Bus Stop turun di Ginkakuji Michi Bus Stop, perjalanan sekitar 40 menit. Harga nya 200 yen namun karena saya menggunakan Kansai Thru Pass jadi gratis. Dari Ginkakuji Michi Bus Stop ikuti saja lagi arus para turis yang pasti nya menuju ke Ginkakuji, atau turun dari bus langsung ambil ke arah kiri ketemu Perempatan ambil kanan lurus saja ikuti jalan akan ketemu plang Ginkakuji, jalan kaki sekitar 10 menitan. Akan ketemu plang petunjuk ke Ginkakuji ini Tiket masuk nya agak mahal sedikit dari Kinkakuji yaitu 500 yen untuk dewasa dan 300 yen untuk anak kecil. Dan juga tetap tidak boleh membawa Tripod dan Tongsis ya. Waktu kunjungan dari pukul 08.30 - 17.00 WIT Kalau Kinkakuji adalah Golden Pavilion Temple nah Ginkakuji ini adalah adik nya yaitu Silver Pavilion. Dengan nama aslinya adalah Jisho-ji Temple. Berada di area Higashiyama Kyoto. Cukup luas juga dan hampir sama dengan Kinkakuji, di Ginkakuji juga mempunyai dataran tinggi dan danau. Serta Silver Pavilion nya juga berada di sekitar danau. Disini pun saya tidak berlama-lama hanya sekitar 30 menitan karena memang sudah sore dan sudah mau tutup jadi ya saya langsung lanjut ke destinasi berikut nya yang dekat sini. Yaitu Philosopher's Walk. PHILOSOPHER'S WALK Nah tadi di jalan menuju ke gerbang Ginkakuji ini ada pertigaan, nah jalan yang ke kanan itu jalan yang kecil menyusuri sebuah selokan atau sungai. Di pinggir sungai ini di bangun jalan setapak dan taman sepanjang jalan tersebut. Di taman ini terdapat banyak Pohon Sakura, namanya Philosopher's Walk / Philosopher's Path Philosopher's Walk ini ketika musim Bunga Sakura mekar sangat indah sekali loh, sudah banyak foto di Google tentang jalan ini yang sederhana namun menyimpan keindahan magis yang tak ternilai seperti ini contoh nya Gila keren kan cuma jalan setapak biasa kalau datang pas waktu yang tepat jadi momen yang tak terlupakan, namun sayang saya datang pas momen yang kurang tepat, yowes gak papa lah hehehe. Lanjut ke destinasi berikut nya yaitu Kiyomizu Dera Temple KIYOMIZU-DERA TEMPLE Untuk menuju ke Kiyomize-Dera dari Kinkakuji ini lagi lagi Bus adalah pilihan paling tepat, memang di Kyoto ini Bus sangat cocok untuk keliling, jika kalian tidak mempunyai Kansai Thru Pass disarankan menggunakan Kyoto Bus Pass perhari hanya 500 yen. Ok bus yang kita gunakan adalah Bus no. 100. Bus ini adalah City Tour Bus namanya RAKU BUS, bus ini khusus mengelilingi tempat wisata favorit di Kyoto seperti Kinkakuji, Kiyomizu-dera, Gion, Ginkakuji, Kyoto Station, dll untuk info lengkap rute bus no. 100 nanti saya bahas ya. Dan unik nya lagi bus ini berwarna Pink loh hahhaha. Naik dari Bus Stop yang dekat dari Gerbang Ginkakuji Temple Bus di Kyoto sekali naik harganya 200 yen jadi sayang kan kalau kalian bakalan sering menggunakan Bus jika harus bayar terus, makanya Kyoto Bus Pass atau Kansai Thru Pass berguna banget di Kyoto loh. Perjalanan dari Ginkakuji ke Kiyomizu-dera sekitar 20 menit. Tiba di Kiyomizu-dera sekitar 17.30 WIT sudah mulai gelap sedangkan waktu tutup dari Kiyomizu-dera adalah 18.00 WIT. Jadi saya hanya ada waktu sebentar. Sepanjang jalan menuju temple nya kita akan melalui jalan yang menanjak. Dan di kiri kanan banyak Restoran dan Toko Souvenir unik khas Kyoto, lalu juga banyak dari toko-toko tersebut yang menyediakan Tester gratis loh. Kebetulan belum makan siang jadi icip icip aja agak banyakan hahaha Oh iya salah satu yang unik di salah satu restoran disini Pohon Sakura nya ada yang sudah berbunga mekar cukup banyak loh, lumayan dapat juga ketemu dengan Sakura Blossom heheh Akhirnya tiba di gerbang utama dari Kiyomizu-dera ini perjalanan dari bawah sampai ke atas ini sekitar 15 menit gak capek kok walaupun jalan nya nanjak, karena icip-icip tester kiri kanan hahaha. Pertama saya melihat Gerbang Utama temple ini gede banget ya, mungkin Temple terbesar yang pernah saya kunjungi di Jepang ini. Masuk ke area dalam nya langsung menuju loket untuk membeli tiket masuk seharga 300 yen. Murah ya padahal gede begini tempatnya. Gerbang masuk utama nya sedang di renovasi jadi harus melalui jalan alternatif yang langsung menuju Temple Utama nya. Kalau dari sisi dalam Temple nya gak kerasa kalau kita sudah di dalam temple karena seperti rumah panggung besar gitu Lalu saya menuju ke area samping nya agar bisa mem foto secara keseluruhan Temple ini dan wow megah banget bangunan nya, persis seperti foto yang banyak berseliweran di Google itu. Kyoto Tower juga bisa terlihat dari kejauhan. Memang disini posisi yang pas untuk melihat Kyoto Turun ke bawah terdapat sebuah pancuran dimana kita bisa mengikuti ritual nya mencuci tangan dari air tersebut unik seh khasiatnya saya kurang tahu juga, dan air nya dingin heheh Petugas sudah memberikan pengumuman bahwa Kiyomizu-dera akan ditutup sebentar lagi melalui pengeras suara, jadi saya cepat-cepat mencari arah jalan keluar, dan ketemu Pagoda nya yang sangat gagah sayang untuk dilewatkan sekalian pulang poto bentar, karena area Pagoda tersebut yang lagi di renovasi jadi tidak bisa di masuki. Keluar dari Kiyomizu-dera ini mumpung belum gelap saya teringat teman pernah bilang kalau di area Kiyomizu-dera ini ada satu jalan yang Otentik sekali jepang nya alias Rumah ala Jepang nya asli banget, jadi sayang kalau di lewatkan namanya Kiyomizu-Zaka Street KIYOMIZU-ZAKA STREET Sebenarnya ketika jalan nanjak menuju ke Kiyomizu-dera ini kita akan melewati plang pertigaan ini kalau dari bawah berarti di sebelah kiri, kalau dari atas ya sebelah kanan. Jadi kalau kalian jalan turun dari atas jalan pelan saja karena tidak jauh kok dari Gerbang Kiyomizu-dera ini. Karena sudah gelap jadi ya sudah pada tutup seh, disini juga kiri kanan adalah restoran dan toko souvenir cuma bangunan nya adalah ala Rumah Jepang lama. Jika di perhatikan mirip rumah ala Doraemon ya atau mungkin Naruto ya heheheh. Oh ya disini juga ketemu dengan Hello Kitty Cafe loh Dan ternyata Jalan Kiyomizu-Zaka Street ini tembusnya sampai ke Yasaka Shrine loh YASAKA SHRINE Yasaka Shrine ini sendiri sebenarnya cuma beda 1 Bus Stop dari Kiyomizu-dera jadi memang berdekatan, jadi dari Kiyomizu-zaka street ada jalan tembus langsung mengarah ke sini. Katanya juga disini suka ada Maiko / Geisha. Berharap bisa bertemu dengan para Maiko / Geisha. Namun apa daya karena sudah malam dan gelap, mungkin mereka sudah tidak ada jadi cukup kosong disini Masih kurang puas explore karena belum ketemu Geisha nya, saya cari lagi tempat "Mangkal" para geisha yang katanya juga ada di jalan Shinbashi Dori yang dekat juga dari sini SHINBASHI DORI Dari Yasaka Shrine tadi saya mengarah ke jalan Shinbashi Dori yang tidak terlalu jauh hanya sekitar 10 menitan jalan kaki saja. Mengarah ke utara, di perempatan kedua langsung ambil kiri, sudah area Shinbashi Dori, yang katanya di sini adalah juga tempat "mangkal" nya para Geisha. Maksud mangkal disini adalah mereka sering berjalan di area ini. Dan juga Shinbashi Dori ini disebut salah satu Jalan Setapak Terindah di Kyoto. Karena jalan nya mirip Philosopher's Walk di Ginkakuji tadi di pinggir sungai / kanal Shirakawa Canal dan di tumbuhi Pohon Sakura. Namun sayang saya tidak bertemu Geisha ataupun Pohon Sakura yang sedang mekar. Ini penampakan Shinbashi Dori jika sedang bagus, keren loh Ya sudah lah akhirnya saya putuskan untuk sudahi petualangan Kyoto hari ini dan putuskan untuk cari makan malam, karena dari tadi siang saya belum Makan loh, hanya icip icip dari tester gratis di Kiyomizu-dera. Karena saya dekat dengan Gion Shijo Station saya putuskan cari makan di Kyoto Station saja KYOTO STATION Dari Gion Shijo saya ke Kyoto Station dengan rute Gion-Shijo - Tofukuji - Kyoto Station dengan biaya 270 yen di cover oleh Kansai Thru Pass. Langsung saya mencari restoran favorit saya jika ke Jepang yaitu Yoshinoya. Letaknya di area luar dari Kyoto Station di pintu Barat. Kalian bisa gunakan Google Map untuk mencari nya Hahaha saya suka banget Yoshinoya Jepang ini beda banget dengan Yoshinoya di Indonesia selain enak juga harga nya murah loh. Saya pesan menu yang sama seperti 2 tahun lalu saya ke Tokyo yaitu Beef Set seharga 630 yen. Disini juga memang serasa makan di kedai Jepang gitu dimana kita duduk memutar di tengah. Menghadap ke dapur. Pokoknya enak dan seru deh Makan sudah kenyang dan badan sudah capek banget akhirnya saya putuskan untuk pulang ke penginapan di J-Hoppers Kyoto Guesthouse sekitar 10 menit perjalanan dan langsung mandi lalu istirahat karena sudah capek banget. Sekian cerita perjalanan di hari Kedua di Kyoto, nantikan lanjutan nya ya di Day 3 PENGELUARAN DAY 2 DAY 3 : 11 Maret 2016 Itinerary Day 3 : Fushimi Inari Nara Bangun pagi hari ini pukul 07.00 WIT agak malas, teringat kalau ini hari terakhir menginjakkan kaki di Jepang khusus nya Kyoto pada tahun 2016 ini, yang entah kapan lagi bisa berkunjung ke kota yang sangat indah ini Seperti biasa Seven Eleven / 711 adalah toko favorit di pagi hari untuk sarapan dengan menu yang sama, Onigiri + Cup Noodle seharga 400 yen. Kalau di tanya gak bosan makan itu terus tiap pagi ? Jawabannya enggak, karena Onigiri dan Cup Noodles nya banyak rasa nya. Hari ini saya coba Onigiri yang Salmon sedangkan Cup Fried Noodles nya rasa Seafood Rute hari ini tidak banyak dan mungkin hanya satu yaitu yang kemarin tidak sempat karena sudah malam ke Fushimi Inari dan rencana juga akan lanjut ke Nara sebentar, sebelum malam nya Flight ke Seoul Korea Selatan dari Kansai International Airport Osaka. Jadi ya hari ini agak santai dulu Check Out dari penginapan sekitar pukul 09.00 WIT. Sudah say goodbye dengan teman-teman baru juga dan foto narsis dulu hehe FUSHIMI INARI Kalau orang awam yang belum pernah ke Kyoto ketika mendengar kata Fushimi Inari pasti langsung teringat film Memoirs Of a Geisha, karena disini adalah tempat salah satu adegan yang sangat scematic banget dimana pemeran utama berlari di sekumpulan Gate di Fushimi Inari ini. Fushimi Inari ini adalah sebuah Shrine (Kuil) terletak di wilayah Fushimi-ku dan berada di kaki Gunung Inari. Jadi kalian bisa tahu kan nama Fushimi Inari itu dari mana asalnya. Masih berada di kawasan Kyoto, perbedaan nya dengan Kuil lain nya yang ada di Kyoto ini. Di Fushimi Inari selain ada Kuil terdapat juga gerbang-gerbang yang disusun sedemikian rupa sehingga membentuka sebuah jalan atau terowongan, disebut Fushimi Inari Taisha Dari Guesthouse saya berangkat pukul 09.00 WIT jalan kaki menuju Kyoto Station untuk menuju Fushimi Inari ini dengan menggunakan JR Nara Line rute Kyoto Station - Tofukuji - Fushimi Inari Station seharga 270 yen. Di cover oleh ICOCA Pass, karena hari ini Kansai Thru Pass saya sudah habis waktu berlaku nya untuk 3 hari. Sesampai nya di sini saya langsung menuju ke Fushimi Inari yang gerbang nya ternyata pas di depan Stasiun ini dekat sekali kalian tidak akan terlewatkan deh. Ini penampakan gerbang nya, sudah mencirikan Fushimi Inari banget kan. Dan masuk ke Fushimi Inari ini GRATIS ya Kawasan Fushimi Inari ini sangat luas di mana terdapat kawasan Dataran Tinggi, Danau dan juga Kuil Utama. Karena waktu saya tidak begitu banyak untuk explore Fushimi Inari, saya langsung menuju ke set Memoirs of Geisha atau disebut Fushimi Inari Taisha. Letak nya ambil jalan ke arah kiri dari Gerbang Utama, menaiki beberapa tangga. Dan setelah melewati 2 set anak tangga ketemu lah dengan Fushimi Inari Taisha ini yang dimana sudah crowded padahal baru jam 10 pagi waktu setempat. Tapi ya karena curi-curi poto akhirnya bisa juga poto di Taisha ini dengan background kosong hahahhaa. Cari timing yang pas saja dengan Tongsis = Tolong Donk Sis Oh ya Fushimi Inari Taisha ini juga ada 2 set loh, set pertama Taisha yang gede lalu setelah melewati taisha gede ini kita akan bertemu Kuil kecil dan dilanjutkan dengan Taisha yang kecil. Nah lokasi nya Memoirs of a Geisha ini yang di Taisha kecil karena memang lebih bagus seh. Dan jika kalian perhatikan di bagian belakang dari palang Taisha ini ada tulisan Jepang, katanya seh Taisha yang ada di sini sebagian besar sumbangan dari Perusahaan Swasta, jadi mereka menuliskan nama Perusahaan nya disitu Jalan terus menyusuri Taisha ini kita akan memasuki semacam area Perbukitan nya dimana ada pilihan untuk ke Kanan ke area Kuil di atas Bukit atau ke Kiri ke area Danau. Karena saya tidak punya waktu banyak dan saya pernah baca mendaki bukit nya cukup memakan waktu lama, jadi saya putuskan untuk ke area Danau saja Tidak berlama-lama di area Fushimi Inari Taisha ini saya lebih tertarik di area jalan di depan Kuil ini. Karena banyak terdapat Yatai atau pedagang kaki lima yang menjual makanan khas Jepang, seperti Takoyaki, Yakitori, Dango, Okonomiyaki dll. Saya tertarik dengan Dango dan dan Okonomiyaki. Maka saya coba 1 Dango Bakar seharga 200 yen dan juga Okonomiyaki seharga 500 yen Area Yatai ini dimana ? Gampang kok ketika sebelum Gerbang Utama Fushimi Inari yang gede itu, ada jalan ke kiri nah disana lah para Yatai berjualan sepanjang jalan itu, harga yang di patok standar dari 200 - 500 yen kok. Untuk rasa Dango nya mirip kue Mochi kenyal-kenyal manis tapi karena di taburi bubuk ikan jadi ada rasa asin nya. Sedangkan Okonomiyaki ini sering disebut Japanese Vegetables Pancake. Karena memang berbahan dasar sayuran dan di bentuk seperti pancake, rasanya cenderung asin tapi enak kok Yup sudah pukul 11.30 WIT saya putuskan untuk sudahi kunjungan di Fushimi Inari dan juga menyudahi trip Kyoto kali ini. Karena saya akan lanjut ke Nara dan ke Seoul dari Osaka. Menurut saya Kyoto sangat menarik saya bersedia stay lebih lama mungkin seminggu disini daripada di Osaka, karena atmosfer wisata di Kyoto ini pas banget untuk saya dan kalian juga wajib untuk mencoba explore Kyoto ya. Apalagi yang suka dengan Budaya dan Alam. PENGELUARAN DAY 3 Sekian Cerita Perjalanan Kyoto saya selama 3 hari Its Very Awesome. Semoga berguna dan silahkan di Share jika berkenan INFO DAN TIPS TAMBAHAN Beberapa info dan tips tambahan yang kalian harus tahu mengenai Osaka : Jika kalian ingin melihat Sakura di Kyoto sekitar Akhir Maret - Pertengahan April Penggunaan Internet Smartphone di Jepang saya sarankan gunakan Sim Card Jepang seperti B-Mobile Visitor Sim 14 hari 2500 yen KLIK Antara Kansai Thru Pass dan ICOCA Card penggunaan nya berdampingan, karena ada wilayah yang tidak di cover oleh Kansai Thru Pass, begitu pula dengan ICOCA / PASMO Card Jika tidak menggunakan Kansai Thru Pass selama di Kyoto gunakan Kyoto Bus Pass perhari 500 yen, karena akan sering menggunakan bus Selalu update tentang ramalan cuaca di Jepang, dari Smartphone karena prakiraan cuaca di Jepang cukup akurat Jika kalian tinggal di Guesthouse / Hostel cobalah ikuti Event-Event di penginapan tersebut untuk mendapatkan kenalan baru Gunakan website Hyperdia untuk mencaari rute Train untuk semua Jepang termasuk Kyoto klik DISINI Hyperdia bisa di akses via Smartphone Browser dan untuk android sudah ada aplikasi nya Baca Juga : 3 Hari di Osaka itu Seru Loh
  2. Hola Deffa Here! Jadi, waktu saya dan istri babymoon ke Jepang bulan Februari lalu itu dalam kondisi cuaca yang musim dingin/salju. Nah, karena saya tidak punya Winter Coat dan kami akan menuju ke Shirakawago yang bersalju tebal, beli di Indonesia mahal dari 500 ribuan sampai jutaan, saya putuskan untuk beli di Kyoto saja, karena di Kyoto ada banyak Second Hand Stores yang bagus salah satu nya adalah Kyoto Recycling Kingdom. Untuk menuju ke toko nya kalian bisa menggunakan bus yang menuju ke Kyoto Gaidai-mae. Nah, karena kami dari Arashiyama, jadi menggunakan Bus no. 28 Arashiyama Station – Kyoto Gaidai-mae Bus Stop, lalu jalan kaki sekitar 5 menit ke arah selatan (ikuti Google Map). Ini website Kyoto Recycling Kingdom nya KLIK. Sayang, saya tidak sempat untuk poto-poto ketika di toko nya, namun bisa saya ceritakan gedung nya 2 lantai, dimana Lantai 1 berupa barang Elektronik dan Otomotif dari Handphone, Komputer, Laptop, Perkakas Mobil, dll. Lalu, di lantai 2 khusus produk Fashion seperti Pakaian, Topi, Dompet dll. Yang semua ini barang bekas. Tapi jangan salah, Jepang terkenal sangat apik dengan barang, bahkan barang bekas nya pun masih bagus banget kondisi nya. Saya mendapatkan Winter Coat + Windshield seharga 500 yen saja, sedangkan istri beli juga Winter Coat seharga 1000 yen. Kondisi nya tentu saja super bagus. Ini poto-poto Winter Coat yang kami beli. Cocok banget nih, bagi kalian yang doyan belanja tapi budget cekak, barang second tapi berkualitas banget di Kyoto Recycling Kingdom ini. Tapi, kalau untuk elektronik lebih baik di Sofmap, Akihabara - Tokyo, lebih banyak pilihan dan lebih murah. Semoga berguna. :)
  3. Osaka 18 - 20 Agustus 2018 Ramenkiou Saya diajak teman saya untuk mencoba ramenkiou di daerah tanimachi 9.. dan kita memesan gyoza Ramen nya menurut saya kuah nya enak... dan gyoza nya kurang banget (alias ga enak) Shirasagido Lalu kita mencoba dessert jepang yaitu mochi dan ice cream matcha.. beda banget mochi nyaaaaa... lembut dan enak... Shirasagido ini berada tepat di seberang hajime kastil Cremia Setelah mencoba dessert coba.. kami jalan lagi dan mata saya melihat ice cream "cremia".. saya langsung membeli.. cone nya beda karena cone nya dari biskuit tp sangat disayangkan es krimnya mencair.. huhhh...
  4. Catatan Perjalan Sibocah Tua Nakal D.01 Sore BDO KuL KANSAI AIrport D 02. pagi Mendarat Di Kansai airport Melihat situasi sekeliling Bandara . mecari tahu tentang Wifi Rental , ternyata Banyak berbagai kios resmi Menawarkan Rental / sistim Wifi . dan Harganya Komplit Rata2 diatas Rp 9 RATUSAN ribu Soal petunjuk arah, banyak dan cukup dimengerti “sekelas ko Acong” Setelah cukup cari si eksit sebelah kiri !!! ngudut dulu sambil melihat situasi diluar Hall airpot dan kutemukan Stasiun kereta , to Osaka dll juga platform bus nya. Beres ngudut, lanjut menuju stasiun sinkansen. lansung disuguhkan robot penjual tiket (mesin ) Nah lu, gimanana cara belinya. dengan “sekelas ko Acong “ langsung cari antrian orang banyak pasti itu bantuan ,, ternyata benar, orang sedang beli / tanya2 antrilah saya disana, pas ujung antrian disortir. Keperluannya --- dikemukakanlah masalah saya , langsung dicatat pointnya dikertas, oleh mereka sampe loket, di infokan bahwa saya sebaiknya pake bus . 1 murah-- 2 lebih cepat--- 3 karena bawa koper. jadi langsung tujuan ( tidak perlu Pindah2 Line Kereta ) dan dianjurkan Beli ICOCA sebesar 2000 yen. dengan Saldo 1500 yen--- 500 buat jaminan dan biaya kartu Balik lagi saya ke pltfom bus no 4 .saya mau tujuan yang dekat ke hotel / dotonbori> sinsabashi Area adalah NAMBA sts, . beli tiket Bus 1300 yen . Dikarenakan kebiasaan “ ” saya bila mau masuk Negara yang belum diketahui , selalu Menghapal Diluar Kepala, sekeliling Gedung. minimal 2 minggu ke H terus dipelajari, seperti anak2 mau ujian Akhir , singkat cerita. jos langsung sampe area hotel………. nah disinilah sedikit ada trobel >>>>>><<<<<< nyasar namun saya selalu , di damping aplikasi dari Booking.com ada alamat bhs local , dan Google map otomatis . namun saya nga bisa mengerti , sampe sekarang tentang google map nya . tapi selalu Dan Selalu dapat dewa penolong ( KWII JIN ) lewat penduduk local setempat. secara saya BUDDHA Hotel pertama saya Grand Sauna Sinshabashi Cabin Hotel di jl.? Sangat dekat dengan area ( doton bori / Shinsabasi dan Namba) Area Center Publik / Wisata 2 hari pun cukup untuk area ini diselingi kunjungan ke OSAKA castel wajib di Area Tani Machi bisa pake subway, oh inilah gunanya ICOCA dari namba ke tanimachi PP di potong 220 Yen setelah puas main siang malam OH YA PERJALANAN SAYA DI DAMPINGI JUGA DENGAN XL PASS RP 200.000.- Untuk 7 Hari Siungal sangat Bagus Didukung Soft bank Japan Di gunung Sekalipun kuota lumayan perharinya untuk Google Map Washap dan Fesbuk Lebih Dari Cukup dengan kirim2 foto saja video belum pernah coba D.03 besoknya setelah pulang dari, Osaka castel langsung Cek out Menuju Kyoto, dengan Bus dari NAMBA lagi >>>>ke Kyoto stasiun , sebesar 430 yen 65 menit perjalanan Pake Keihin Bus yang Murmer Setelah Tiba Di Kyoto bus sts , nyebrang menuju Kyoto railway sts . pilih kereta line Karasuma ke gojo ….. shijo nah shijo lah, Area ke Hotel Saya . begitu Keluar dari Subwah, saya Disuguhi MALL yang BUesaaar Daimaru Dilihat Saldo Di kurangi 130 yen Bengong deh saya, harus cari si eksit mana . untung tidak panic seperti kebiasaan saya (panik saya jadi bodoh) segera Ku Buka pendamping Saya. aplikasi Booking.com ternyata sangat membantu lansung, diarahkan dan keluar pas Hotel ( yang Tidak saya sadari dan baru tahu setelah nyasar dulu, dan dianter Nenek2 yang jauh Lebih tua dari saya } yang Dituju dan Streetnya WOW street No Satu Di Kyoto Shijo Sore pun menuju Malam, saya kurang menyenangi SI Emall jadi main sekeliling , dan menghapal area pulang lagi menikmati , onsen trus istirahat di ”Ryokan” dan beli voucher segala minuman dari hotel 04 Besok pagi mulai nih pertempuran , menuju berbagai lokasi wisata , saya pilih yang susah dulu. yaitu ke Jalur Nijo temple trus Sampe Ke Ujiga Jinja, yang BANYAK SEKAL, I yang Pake Pakaian Ala Geisha . Dan sempat Minta Foto, ke sepasang anak muda sedang naik Beca , si ganteng tea Pake oneday pas 500 yen Sapuasna, pass Bus Sore Menuju Ke Ciater Rasa Kyoto Namanya nga Tau yang ada kera japan ? mungkin ONSEN ? Sore Ke malam pulang Ke Hotel sembari Lihat2 isi mall Namun . Perasaan saya SAKIIIITTTT di hatiku !!!n ibu Ibu Kalo Di Shijo Dori banyak tawaran oleh2 dari baju / elektronik / mainan / tentunya Makanan snack, yang aduhai dengan bonus koper2 bagus pembelanjaan nilai tertentu . ……….tapi saya tak mampu beli , mengingat kekuatan fisik saya membawa barang , yang mana saya masih banyak kota, dan destinasi yang wajib dikunjungi 05 Besok Pagi , Saya Siap Ke onsen Century hotel , dan Mandi . …semasa menikmati Onsen Terjadilah Sesuatu inimah HOK KIE Para “man” semua---- datang Suara gaduh ternya 4 orang perempuan Seperti nya Dari RRTn dalam keadaan Bugil beneran bugil losss , masuk mau Mandi Onsen juga nah hokkie yang yak terduga . hahaha rasain lu, main nyelonong. Beres mandi saya langsung cekout, titip koper di lobby buat siang nanti di ambil Dan pertempuran… ingatan saya mulai di uji lagi. untuk ke kuil Fushimi dan Kenara. Hari ini saya pake ICOCA….>>> yang menghabiska saldo sampe Hotel lagi 470 yen. untuk 2 tempat ini Rincian Pengeluaran selama Di kansai > Oasaka > Kyoyo cekout Kansai Namba Bus Rincian Pengeluaran selama Di kansai > Oasaka > Kyoyo cekout Kansai Namba Bus 1300 yen Icoca 2000 yen Bus Ke Kyoto 430 yen Kyoto Ke Shijo saldo Icoca 220 Yen Subway Ke Osaka Caste Saldo Icoca 220 yen Pa ss untuk bus Kyoto one day 500 yen Saldo Icoca Fushimi dan Nara Saldo Icoca 470 Yen Makan selama 4 day @ 1500x4 hari 6000 yen Lebih Dari Cukup apalagi campur 711 dan bekal Total selama Kansai lepas Kyoto 10230 Yen + grand sauna cabin hotel 2700 yen + century hotel 2 nit 81000 yen total Jendral 21.030 yen Kira2 jam 16.00 Mendekati Fujiyama, Terlihat kurang Jelas View nya duduk pas bangku jejeran Kiri dari Kyoto (kalo dari Tpkyo minta jejeran Kanan ) siang Pake HIKARI Sinkansen no reserved 11560 yen (Bila tak ngerti beli pake Mesin “Seperti saya “ Cari TIKET OFFICE Lantai Gedung Hijau !! Biasanya Berbeda Tinggal Tanya Petugas) menuju Odawara pake Hikari change di Stsiun Koda? Lupa ganti kereta turun pintu kanan Dan Sudah Ditunggu Kereta Odawara , namun terjadi kesalahan tidak lihat kebawah spesifikasi tiket/ jenis no reserve. saya naik green car. jadi merasakan greencar juga , tak disengaja satu gerbong . hanya saya penumpangnya. namun nga berapa lama, diperiksa kondektur dan dimarahi , pake bhs local biarlah nga apa2 saya yang salah, digiring lah ke gerbong seharusnya dengan tatapan muka penumpang lainnya , malu aku tapi. biarlah bukan melalukan kejahatan disengaja ini ) tiket masih tetap Sampe Keluar Stasiun Odawara Tiket Free . mencari hotel lumayan nyasar sekitaran, dan beruntung lagi “ kwi jin” mendekat via anak sekolah smp dia mungkin memperhatikan. Sebelumnya dia sendiri menanyakan uncle? blab bla ? Ah Pokoe ngerti , Cepat2 saya Cari Print Hotel Dan diperlihatkannya Ke anak tersebut, mengerti langsung Menyataka Mau Anter sampe Hotel Namun saya perhatikan Anak itu Tidak Sampe Pintu Lokasi Masih jarak 10 meter,,,,, dan menjauh Dari saya sambil menunjuk itu SAMURAI GUEES HOASE ….. Good boy anak yang tanpa Pamrih semoga Karma Baik selalu Untukmu Nak . Samurai Ryokan Gaya Jadul 2700 Yen 06. Saya menuju Ke Sts Odawara Beli Tosan Pass 2 day 4000 yen, menuju Fuji san Dll Dimulai Naik Kereta Romance car dari Odawara menuju ke>>>> yumoto hakone sts >>>> ganti yumoto ke Gora >>>>ganti naik Cabel Train menuju sts Sounsan >>> Ganti Bus Menuju>>> Kawah Tosan owakudoni Yang Masih Aktip , Dengan gemuruh Suara Bagai Pesawat Mau ” Take OF “ tak lupa Beli Telur Hitam Yang Enak , Khas Dilumuri Lumpur Kawah. Anteng tuh Perut Habiskan 4 Telur ,,,, lanjut pake Rop way Menuju Kawaguciko, lanjut naik perahu legendaries ala “ bajak laut” untuk melihat Fuji san Dari Danau Namun saya hari ini , Kurang Beruntung Karena Hujan besar dan Kabut Turun , Haduh jauh jauh impian sejak kecil mulai bisa membaca dan Lihat sampul buku jaman itu, selalu ada gambar salah satunya Fujiyama dan popular waktu itu lagu Titik Sandhora DESTINASI UTAMA SAYA KE JAPAN HANYA FUJIYAMA haaaa gatot nih , sepertinya impianku , pulang lah saya menyusuri jalur tadi pagi dan langsung menuju TOKYO dengan rasa lunglai tak bersemangat untuk ekplor hakone beli Tiket Shinkansen to Tokyo 1165 yen >> Ganti Jr Line yamamoto>> Ganti lagi Narita Line Yang Dikelola JR juga dari Tokyo Ke Minami senju Tiket Free dari Shinkansen Langsung menuju Hotel Karena tak kuat menahan badai. anginnya Dingin . seperti biasa sampe titik Area nga bisa cari lokasi Hotel, langsung Minta Bantuan dan Dianter Yang Pulang Lari olah raga, Menuju Hotel FUKUDAYA 5400 yen mana badan penat namun nga bias mandi onsen karena jadwal mandinya masih untuk perempuan , dan untuk lelaki harus lewat jam 20.30 . masuk kamar online kekinian lupa tertidur tanpa mandi 07.besok pagi bangun mau mandi , eh belum boleh harus nunggu jam 20.30 ….. 2 hari deh nga mandi hanya cuci muka dengan persaan malu, menuju setasiun WOW ternyata pas jam kantor pasti berdesakan, dan ternyata cewe2 cantikpun sepertinya jarang mandi pagi ? dan lebih bau dari saya mantelnya ……asyik PD lagi deh saya , langsung menuju Shibuya dan lainnya pake iCoca , sampe sore menjelang malam , dan kurasakan lagi sensasi rebutan masuk ke kereta subway Hachiko Tokyo Govermen Building / dan lain2 . Pulang Ke Hotel kali ini kutunggu sd jam 8.30 malam , langsung dapat giliran mandi pertama,,,, tak ada orang lain begitu beres dihanduk , datang bergantian yang mau mandi bersama tentunya, ah berhasil mandi juga setalah lewat dari ‘50 jam ‘ nga mandi langsung naik ke kamar mau ngudut curi2, buka jendela, waduuuuh anginnya dingin. jadi puasa roko deh Buka pemanas setel 30 degree teteup terasa dingin. tapi ok juga bisa tidur D.08. esok pagi terbangunkan , oleh sinar terang sekali matarahari terbit > niat mau ke goji temple asakusa kubatalkan , saya cari informasi tentang Gunung Fuji Kata bos Hotel Feri nice Today Langsung kejar ke Tokyo sts…. walo berdesakan di kereta namun penuh semangat dan saya mempertimbangkan bila naik mromance car dari Tokyo takuy kesiangan gonta ganti moda mending pake JR Bus Hightway menuju Kaweaguciko Sts Bayar 1800 ternyata keputusan saya dilancarkan oleh TUHAN YME begitu diperjalanan , muncul pemandangan yang di idamkan , tak tahan begitu sampe fujimount Station , Minta turun . namun masih Kurang Puas. eh terlihat Kereta Jadul yang Mewah menuju Kawaguciko 120 yen.. dengan pemandanga lebih Bagus, namun tetep masih Kurang Puas karena waktu kecil selalu melihat….. Fujiyama berbatasan dengan air …..di sampul Coklat jilid buku tulis saya waktu SD , Kucari informasi untuk Menuju Kawaguciko oh ternya harus jalan kaki 15 menit dulu semua pemandangan tertutup,, oleh bangunan hotel walo sudah sampe danau sekalipun. tapi ada 1 feri sedang menerima penumpang , saya Tanya petugas , nga nyambung bahasanya . ok saya tunggu penumpang yang sudah naik . nanti juga bakal turun piker sata , nah mereka 30 menit kemudian merapat , dan penumpang pada turun. kutanya turis asing How to go ? Fujiyama mount situris nunjuk ferri , dan mengacungkan jempol Langsung deh beli ke mesin tiket ferri , tersebut 930 yen, naik ke ferri begitu jalan waoooo muncul tu https://www.youtube.com/watch?v=msa0D6g_cVE Fujiyama di pinggiran bangunanan , makin lama makin jelas bentuk Rupanya . itulah gunung ya selama ini ku ingin jumpai , ahhh seolah olah deh ,, nga bis di jabarkan .. senangya saya . Sinar terang Digunung saat itu, terpuaskan Hatiku Bertemu, saat saat berlalu 50 tahun lalu tak terasa berjumpa denganmu , penampakanmu takkan hilang, pada penampakanmu , sinar matahari yang terang jadi saksi, pertemuan kita Terima Kasih. Thien Akung TUHAN YME Setelah Puas penuh Kemenangan, karena terlalu terlena , dan menurut perhitungan saya cukup Aman untuk mengejar penerbangan pulang jam 23.20 boarding time 23.20 ---- jam 15,45 saya naik bus dari kawa guciko Ke Tokyo dengan pertimbangan 18.00 Tiba Di Tokyo Sts , Change ICOCA 1000 Yen betul Tepat waktu namun , Trobel menghadang Untuk Naik Kereta Ke Hotel 2x Ganti sudah muncul 3 x Kereta tapi nga berhasil masuk , kalah berani sama local. Akhirnya berani juga dengan gaya mereka tak perduli siapapun cewe ato cowo , pegang seruduk desak , sampe berhasil ke batas pintu alhasil saya tiba kembali ke Tokyo STS jam 20.00 yang seharusnya perhitungan saya harus 19.30 paling telat Nah Disini Masalah nya terjadimau Naik Shinkansen Jadwal 21.00 Ke Haneda naik bus 20.45 terakhir Saya mau beli Bus Saja, biar Langsung Jos Bandara. namun keberuntungan terjadi lagi petugas minta jadwal penerbangan saya,,,, dan petugas menolak jual tiket ke saya , dengan Bhs Lokal yang sangat tidak saya ngerti , Beruntung Dibelakang Antrian Ada sepasang Anak muda mengajak Saya keluar Antrian Dan di memberikan Gambaran Pake Bahs Inggris (pokonya saya ngerti lagi deh ) Maksudnya dia menanyakan tau kah situasi bandara Haneda dan Bila Naik Bus itu 20.45 >>> sampe jam 22.00 saya jawab saya sudah punya Print Boarding , Tapi Dia Bilang tidak Berlaku . Harus Boarding Tiket Resmi jadi dia ngasih anjuran , altenatip pake subway ..dan monorel>>> ke bandara dipastikan tiba Jam 21.00 dengan Catatan Uncle Must Run to Platfom ok are yu ready ? ya pasti saya jawab Ok, eh Dia Justru mau Anterkan sampe Platform Yang dicari Yamamoto line ke hamamatchuo , but uncle go to Hamamatchou !! yu must run Againt !! Changge To Monorel Haneda. hahaha Saya jawak OK . Thank Yu thankyu dan Di Balas tak henti2nya Membungkuk hahahahahahahaha senangnya lupa saya terlalu banyak Basa basi karma Baik Semoga selalu padamu anak muda Jumlah pengeluaran Seluruhnya Trip Bocah tua nakal Sebesar Total Kansai Osaka Kyoto 21.030 Change ICOCA ke 2 1.000 Shinkansen Ke Odawara 11.560 Samurai Guees Hauose 2.700 Hakone Pass 4.000 Sinkansen Odawara Tokyo 1.165 Local Ferri 930 Change ICOCA terakhir ke 3 1.000 Makan 4 Hari x @1500 6.000 Total Jendral Pengeluaran Perjalan Sejak Mendarat Di Japan HARGA REAL 1 kali Kunjungan fuji Yama 49.385 Rate Yen 118 = RP 5.827.430 . Biaya mengunjungi Fujiyama Yang Ke 2 3600 Yen PP sd Tokyo station Saldo ICOCA masih sisa 1610 yen Mengenai Sensasi Ryokan / ONSEN/ Destinasi Wisata / suka duka mencari jalur kereta / makanan akan di ulas terpisah lain waktu Mohon Maaf saya Tidak bias Cara Menulis dan penempatan titik koma juga terlalu panjang cerita saya Semua ini hanya menunjukan kebanggaan saya telah berhasil menaklukan ketakutan saya yang biasa baca2 di komen lainnya saya pake sistim HAJAR SAJA KO ACONG ujar @Deffa Catt “ ” Secara ko Acong low student Low teknologi Low International Speak
  5. OHaYooo! Hmmmm... ini udah hari ke berapa ya? sampe lupa udah mulai kelamaan di jepang kayaknya. hihihi. lets go! Hari ini jadwal padat banget nget nget. 4 tempat niat bgt harus bisa didatengin. anddddd Hari ini ketemu 1 anggota baruuh... halloww Maya. a new girl from the blok. langsung yesss kita jalan2.. 1. arashiyama bamboo groove. Tempat ini susah susah gampang dicapainya. Namun untuk dapetin suasana yg cozy dan calm mau ga mau harus berangkat super pagi. Rekomen saya sih sampai ditempat ini kalau bisa pukul 6 pagi. Tempat ini bisa dicapai dgn bus ataupun kereta. Nah.. saya kebetulan bosen bgt menggunakan kereta. karena selain dibawah tanah, saya lebih seneng enjoying view di dunia atas. alias dgn bus. untuk rute jgn takut nyasar, kamu tinggal pergi ke halte terdekat, nanti akan ada papan petunjuk bus bus apa sajakah yg mengarah ke daerah yg kita tuju. Namun ada plus minusnya nih naik bus. tadi plus nya kan pemandangan yg oke. minusnya adalah... L a M a.. Jadi agak telat deh ke bamboo grove nya. saya sampai di tkp sekitar pukul 7.30 pagi dan janjian dgn team jepang kemarin di kiyomizu. Jalan kaki yg agak nanjak membuat saya terus menunduk... sampe ga sadar kalo saya udah ditengah2 hutan bambooo. Bau daun mulai kecium... look up and... Oww WOW Udaranya yg bersih dan tatanan bamboo yg tertata apik berhasil membuat saya berdecak kagum. Sepanjang mata memandang bener2 hijau hijau dan hijau. ga cuma itu.. ada beberapa temple yg bisa kita masuki disini. rumah2 tradisional juga ada di sini. Kalo kamu berminat mau coba duduk minum teh ocha sambil duduk di tatami, disini deh tempatnya. yen yg harus kita keluarin juga ga begitu mahal kok. 500 yen per temple. Tapiiii... berhubung waktu cuman sedikit. dan ga berasa foto2 aja sudah menghabiskan waktu 2 jam. Akhirnya kita memutuskan utk skip memasuki temple2 ini dan langsung menelusuri jalan setapak menuju 'Romantic train'. Diperjalanan menuju Sagano scenic train ini saya menemukan banyak pemandangan dan printilan unik jepang. kalo ada waktu banyak, bawa buku dan juga mini karpet utk hanami an pasti enak bgt inih. cemilan dan teh anget.. waduuuh kombinasi "iya" bgt sih ini. view nya bukit2 warna warni hijau plus sakura. saya masih bingung ini sebenernya apa. pasalnya.. batu2 ini tertata rapih dan seperti diatur sebegitu rupanya. warnanyapun beda beda (anaknya emang suka mikir gituh) Oh YA! selama jalan2 ini, ada beberapa toko jajanan yg bisa kita icip2 lho. Tapiii... jajanannya termasuk luar biasa sih. sate OYSTER.. yatalam...600 yen atau skitar 68rb rupiah. Di Jakarta bisa 200rb deh. sabiji. Hellow Cholesterol. 2. Sagano Scenic Train atau biasa disebut kereta romantis. noted. kereta ini ga cuman buat honimun atau orang pacaran yah. maksud dr romantic disini adalah, kita akan melewati rindangnya pohon2 berwarna warni tergantung dari musimnya. Saya rekomendasi in kalo bisa pilih seat didepan karena atap mereka terbuat dari kaca juga, jadi kita bisa melihat view sepanjang mata memandang.. . Tiket bisa dibeli di tempat. dan jgn gunain jr pass (krn ga bisa dipake kalo disini) waktu yg ditempuh utk sampai di pemberhentian terakhir sekitar 30 menit aja. Stasiun juga hanya berhenti di 2 tempat. NAH! kalo kalian kebetulan ada spare waktu lebih.. bisa dicoba turun di stasiun pertama. disitu kita bisa mencoba naik kapal seperti nelayan gitu. mengikuti arus dari si sungai HozugAwa yg bersiiih nan hijau ini coba cek youtube ini deh ga selesai disitu aja. ketika turun dr sagano pun pemandangan masih ga ada habis habisnya. okay... ga sampe2 nih ke fushimi inari kalo foto2 terus ahahha 3. Fushimi inari temple Kalo kamu penggemar film memoir of geisha pasti tau adegan dimana si mata biru berlarian di dalam temple ini. Cinematography dari film ini berhasil membuat saya bertekad “okay… saya harus bisa menapakkan kaki di kuil ini”. Kuil ini biasa disebut sebagai Kuil Rubah (temple of Fox) The Main Gate Kenapa rubah? Karena konon menurut orang jepang, rubah adalah binatang yg mistis. Mereka hanya bisa ditemukan jika memang mereka ingin ditemukan. Jadi kalo kita niat nyari biasanya ga akan bisa liat. Hmmmmm memang sih setelah saya pikir2, belum sekalipun saya melihat dgn kasat mata si rubah ini. Persiapan yg bisa kita lakukan di awal yaitu.. bawa jas ujan or payung kecil. Karena disini tidak banyak tempat untuk kita berlindung dr hujan. Naah… kebetulan saya datang pas gerimis2 jadilah pake sweater dulu hihihi. Ketika masuk.. saya benar2 terhipnotis dgn warna2 kayu2 orange ini. Membentang sepanjang kaki bukit sampai puncaknya. Spot spot view juga sangat memanjakan mata. Di dalam kuil ini juga banyak tempat 2 sembahyang bertebaran dimana mana. Bau dupa yg menentramkan dan semilir angin klop membuat kombinasi magis. JUARA Pink Nyah! Sugar Rush… saya bener2 ga bisa diem wara wiri didalam sini. Sampe ga sadar kalo saya udah terpisah dr rombongan ahahahaha. Ga terasa 2 jam saya mendaki ke atas dan ini baru setengah jalan menuju puncak. Mungkin karena semakin tinggi tempatnya maka semakin tipis oksigen di atas sini. Alhasil saya bener2 merasa sesek nafas (maklum lg flu batuk berat) jadi berat hati saya memutuskan untuk turun gunung untuk kali ini. One day saya harus bisa nyelesaiin sampai puncak dan bunyiin si Lonceng hitam. oh ya kalo Haus juga kita bisa minum di Mata air yg tersedia di beberapa titik di sekitar Fushimi inari. tapi ada tata caranya ya. alias aga jaim laah minumnya ahahaha 4. Philosopher Path Ada sejarah dibalik kenamaan philosopher path ini. Diberi nama oleh philosopher jepang bernama Nishida Kitaro (1870-1945), a Kyoto University professor of philosophy. Beliau biasa berjalan di daerah ini untk bermeditasi sehari hari nya. Saya mengerti bgt ketika saya melihat pemukiman ini. Sebuah jalan setapak dan sungai di higasiyama yg di apit oleh ratusan pohon sakura. Dan di sini tidak diperbolehkan menggunakan motor atau mobil. Kebetulan sekali saya datang di waktu yg tdk begitu terlambat. Walaupun hari sudah sore.. saya masih sempat menangkap indahnya berbagai macam sakura disini. Plus akibat arus hangat di jepang yg datang lebih awal, membuat pohon sakura mekar di Kyoto sebulan lebih cepat dari biasanya ( puncak mekar sakura di april pertengahan) perjalanan ini bisa diselesaikan selama 30 menit. tapi kalo saya sih bisa 1 jam hihi. Arigatoo Kyoto si. Saya benar2 dibuat terpukau olehmu. padahal 4 hari saya menjelajahi Kyoto. tapi sepertinya harus nambah hari lagi nih utk explore all Kyoto detik detik dimana saga bamboo groove blum begitu ramai dan bentar lagi hampir ketabrak taxi gara2 terlalu fokus foto2
  6. Azeeeeeg... mulai hari ini ada temen barengan jalan2 hohohoho!! plus rencana perjalanan mereka menarik menurut saya. sebagai gantinya, saya jemput mereka di bandara dan bantu urus ini itu nya jr pass, suica n printilan2 lainnya yg bakalan makan waktu byk bgt kalo mereka urus sendiri. karena awal saya sampai di jepang tau kan urus ini itu bisa abis waktu 3 jam sendiri Zzzzz. blum ribednya nanya2 gaya tarzan sama orang jepangnya ahahahhaa. tapi benefit enaknya jalan bareng " 1. Jadi ada temen nyasar 2. Ada Gps manual ahahahahahhahaha (krn kalo cowo pasti akan lebih ngerti jalan) 3. ada yg FOTO in (paling penting.... ups! kwkwkkwkww) Langsunggg.... udah siap nih ..... wkkkwwkkw pagi2 jam 7 langsung cabut dari meguro shobosho ke bandara Haneda utk menjemput 2 turis indonesa. Yup! welcome to Japan @min0ru and @HarrisWang sesampainya di dalam bandara, jujur.... agak shock ngeliat kostum mereka berdua. turis no 1. pake kaos lengan pendek tipis, celana joger tipis dan sepatu kanvas. turis no 2. ini paling absurd (sori harris wakakakakaakak) kaos lengan pendek, celana PENDEK, dan berbalut selimut comotan cathay airline di lehernya. (mulai cengir nyinyir gw, ni blum pada ngerasain dinginnya diluar yeeee) sedangkan saya. sweater wol plus double jaket kulit lengkap dgn celana kulit, sarung tangan woll dan sepatu plus kaos kaki anget. "guys.... diluar ini 7 sampe 10 derajat lho dinginnya...yakin cuman pake gitu doang?!" mreka berdua sih nyanggupin nantang dinginnya tokyo pagi2. ahahahahahahhahaha salute.. mari kita liat sampe mana pada kuat dingin sodara2. ck ck ck... emejing. pack pack barang.. saya langsung ngajak dua anak ini keluar bandara (sekalian liat respon muka setelah kena udara dingin) dan..... brrrrrrrrrrrrrrrrrrrr....... angin lewat. one down.. akhirnya atu memutuskan ngeluarin syal and jaket kulit nya kwkwkwkw. yg satu lagi masih stick dgn tekadnya bercelana pendek kaos tipis dan selimud curian.ahahahahahahhaha. ittenari perjalanan hari ini sebenernya tokyo - hiroshima -kyoto cuman ya balik lagi ke kondisi lapangan. Krn urus2 dokumenan jadi baru bisa brangkat dr tokyo jam 10 an. hmmmmm.... setelah saya hitung2 waktu nya, kalo berangkat jam 10 dr tokyo maka sesampainya di hiroshima bisa jam 4 sore. blum lagi mreka bawa2 geret koper, pasti bakalan cape bgt (udah ngerasain geret2 koper kemana mana.. beraat) dan blum lagi jet lag plus penyesuaian suhu tubuh. Tapi mereka tetep mau nyoba dulu, okelaaaah... siapa takut. sip langsung bawa naik shinkansen utk ke kyoto dan nanti bakal tuker shinkansen lagi utk ke hiroshima. buat jadwal bisa di cek di http://www.hyperdia.com/en/ ya guys. Kenapa harus selalu cek? karena time table mereka kadang suka berubah rubah juga. walaupun ga signifikan sih. palingan telat 30 menit paling lama. hal2 itu biasanya disebabkan oleh adanya kecelakaan atau pembersihan gerbong kereta. Selama saya disana memang ada beberapa kali delay.. tapi ga lama. Shinkansen yg kita naikin adalah Shinkansen Hikari, jarak tempuhnya tidak beda banyak dgn nozomi, hanya 40 menit lebih lambat aja. setelah naik si hikari, selama perjalanan mulai keliatan nih pada kelaperan. Makanan di shinkansen sebenrnya disediakan. tapi ya gitu.. perporsi bisa sampe 120rb. porsinya pun sedikit. setelah 3 jam perjalanan, randomly akhirnya kita memutuskan untuk turun di nagoya untuk makan siang plus jalan2 dikit lah ya. bisa di intip disini nih perjalanan nagoya nya. lebih lengkap tulisan ogie utk tempat2nya. Selesai makan di Nagoya, jam udah nunjukin pukul 3 sore. wah mepet bgt sih ini kalo ke hiroshima, krn masih 2 jam perjalanan lagi. Hiroshima setau saya kalo sudah agak malam susah mencari transport nya, plus mau foto2 juga pasti udah susah. Ngajuin ide gimana kalo explore kyoto aja sekalian bisa taro koper2 di penginapan dulu. Untungnya pada mau nih ambil usul saya. Sesampainya di Kyoto langsung mengarah ke ga jyun hostel utk drop barang mereka plus ngerencanain mau explore kyoto bagian mana nih. liat2 brosur di hostel, okeh kita ke kiyomizudera temple aja.. selain byk yg merekomenkan, saya sekilas sempet liat mereka juga lagi ada festival doa. Perjalanan yg ditempuh dr hostel ke kiyomizu temple ga lama. sekitar 15 menit dgn bus. tapiiii.... nanjak keatasnya yg juara bikin pegel ahahhahahahaha. pluss rameeenyooo. perasaan beberapa hari yg lalu saya wara wiri disini ga serame ini. Dan ternyata bener.. jam 6 sore nanti memang ada festival HANATORO illumination lights di temple. Bisa di cek disini nih http://www.japan-guide.com/e/e3943.html festival ini bagus bgt sih menurut saya. next nya desember 2016 kalo ga salah. namun utk masuk kesana harus bayar lagi. daaaan saya harus udah balik dr kyoto ke Tokyo jam 8 malam. (maklum saya baru dapat penginapannya ke esokan harinya di kyoto, jadi hari ini ya pp tokyo - kyoto - tokyo dongs) puas kayaknya sayah naik shinkansen ahahahahhahaha. Selama perjalanan ke atas banyak bgt toko pernak pernik dan jajanan. (kekeup dompet). Setelah 1000 langkah ke atas ( katanyaa orang2 ) sampailaaaah di KIYOMIZUDERA beruhubung si harris ga bisa masuk krn alasan pribadi di bagian dalam temple. jadi saya dan ogie memutuskan utk explore berdua utk hunting sightseeing dan hunting foto. view dari dalam temple emang juara bgt. udara juga bersih bgt. langit biru.. kontras bgt dgn si orange kiyomizudera. pohon2 sakura ini konon sudah berumur 700 tahun, jadi bisa dilihat ya betapa mereka hati2 bgt merawatnya, bisa dilihat banyaknya kayu2 bambu yg menopang si pohon sakura utk berdiri. amazing.. . always something special when you enjoyed something beautiful together... calming bgt disini hellooow...sakurachan well hellooow me hihi. kekinian memang gayanya. weitss.. next kesini pokoknya harus datang ke festival hanatoro mereka.kira2 kaya gini nih si festival hanatoro source dr japanguide.com Keasikan foto2 sampe lupa kalo udah jam 7 malem aja. Turun dr Kiyomizudera kita juga nemuin byk spot2 unik, rumah2 tua dan becak jepang. Becak jepang ini menarik bgt sih, cuman mahalnya itu lho.. utk 15 menit keliling daerah wisata harus rogoh sekitar 3000 yen per orang. wadooooh.. buat makan aja deh kwkkwkww. liat jam udah mau jam 8 aja, saya harus cepet2 balik ke stasiun untuk kejar shinkansen ke tokyo. jam 7.30 teng saya pamit ke mereka berdua. Dan saya berhasil dapet shinkansen yg jam 8.15. Ga berenti disitu aja.. sesampainya di Tokyo pukul 10.45 malam, saya harus ganti lagi subway ke Meguro yg memakan waktu sekitar 20 menit. Sampai di meguro sekitar pukul 11.10 dan isi kereta dipenuhi co dan ce modis2 bgt, sepertinya mereka mau hangout di weekend ini. Keluar stasiun saya menunggu bus utk pulang kerumah temen saya. 5 menit, 10menit kok ga dateng2 ya si bus (mulai curiga) liat kanan kiri, kok mereka semua naik taxi ya. akhirnya saya iseng nanya... "bus bus disini kok ga ada ya?' bapak2 jepang " miss... diatas jam 11 malam semua bisa sudah off, kamu harus menggunakan taxi kalo jam segini" saya ...................."wuaaaaaaaaaaaaaaat!" pucet langsung ahahahahhaa. hmmmmm.... berhubung dari awal saya sudah bertekat ga mau naik taxi, yaudah sekalian aja deh jalan kaki ke rumah. cek waze.. 45 minutes by foot. Yauuuuudsss... sekalian liat2 lampu kota. Perjalanan 45 menit itu saya nikmatin aja sambil dengerin musik dan liat2 bangunan bangunan sekitar plus ngebayangin besok kemana lagi yaah. Saya masih merasa aman sih kalo di daerah meguro ini, walaupun jam udah nunjukin pukul 12.30 malam but i enjoyed it... jadi guys... sebisa mungkin yg memang mau mengejar bus sebagai transportasi utama, jgn lebih dr jam 11 malam yes jalan2 nya.. letssGO!
  7. Tik tok tik tok... waktu jepang menunjukkan pukul 5 pagi, yang berarti pukul 3 pagi di Jakarta. Packing2 barang untuk stay, Balik lagi ke Kyoto ahahhahaha (bolak balik aja terus) cuman krn cuman 3 hari, so.. bawaan cuman 3 baju aja deh. Jam 6 pagi langsung naik bus ke stasiun meguro n langsung ke Tokyo. Sesampainya di Tokyo langsung deh naik shinkansen ke kyoto. 2,5 jam perjalanan itu saya memikirkan mau pergi kemana yah? Tiba2 kebesit pemikiran, asik juga nih kayaknya kalo ke Hiroshima. Hari masih pagi, barang2 saya dititip aja di penginapan temen. Rembukan 10 menit, akhirnya kita putuskan 'Lets Go'!! Hiroshima here we come.. Naik Shinkansen lah langsung ke Hiroshima. liat jam, jam 10 pagi. brarti pas lah ya sampai disana sekitar makan siang. namuuuuun... perjalanan ga segaring itu hihi, tiba2 search google asik juga nih ke Miyajima prefecture dan ke itsukushimashrine http://www.japan-guide.com/e/e3450.html kenapa? karena dari hiroshima ke tempat ini hanya 1 jam an. palingan balik2 malem or ujung2 nya nginep disana hehehehe (nekat) soalnya bagus bgt scene tempatnya. kaya gini nih source.Japanguide mupeng khaan.... Ok!! lagi2 dadakan.. siapa takut. lanjut..... 1 jam.. 2 jam perjalanan... ga kerasa badan juga namanya cape khan.. yaudah.. saya : gie.. kalo udah mau sampe hiroshima bangunin yup, 30 menit lg nyampe nih. ngantuk bgt ogie : okeh saya : (ga ngeh juga dua dua an emang udah ngantuk bgt) berdua : Groooook.......ZZZzzzzzzzzzzz tragedi deh. KEBABLASAN KERETA. kebangun cuman bisa cengar cengir dan pasraaaah ahahahhaa. Yaudahlah yaaa, kita turun di stasiun berikutnya aja. 10 menit..15 menit.. 25menit... kok jauh yaaah stasiun berikutnya jahahaha. setelah 30 menit sampai deh di stasiun Yamaguchi kalo tidak salah. Turun... yaiksss... sepi bgt tempatnya. Tanya ke penjaga stasiun jam brapa shinkansen berikutnya ke hiroshima? masih sekitar 30 sampai 40 menit lg. Gak mau rugi, akhirnya kita jalan2 aja dulu di sekitaran.. ternyata di sekitarnya bagus juga utk foto2. tempat ini juga sepertinya dijadikan tempat pemberhentian kereta2 untuk pembersihan dan cek maintenance (menurut analisa sendiri ahahaha) liat jam udah menunjukkan pukul 2 siang.. kayaknya ga mungkin kita ngejar ke Miyajima. harus milih salah satu, miyajima atau hiroshima. pilihan jatuh ke hiroshima, karena perjalanan pulang masih bisa diperkirakan lah ya. Udah selesai deg deg an nya?? belom.... jantung mau stop pas liat shinkansen yg datang ternyata NOZOMI (kereta khusus shinkansen) sedangkan yg kita tunggu itu Hikari. Hmmmmm... sebenernya ini ga boleh dicontoh sih man temaaaan ahahahahhaa. tapi berhubung kita ngejar waktu .....................dorong2 punggung temen saya........ MASUK DEH KE NOZOMI hihihi. du du du du du... itung2 si ogie belum pernah naik nozomi dan dia ga tau penaltinya kan ahahhaa. Sebenernya saya udah bandel 2x kemarin iseng naik nozomi. fyi, penalti utk ketauan naik kereta yg bukan seharusnya kita naikin ini mahal sebenernya.. sekitar 10rb yen. soalnya nanti akan ada penjaga kereta yg ngecek tiket kita. kalo ga sesuai ya wassalam. cuman karena kemarin ketika saya ditanya, saya bilang saya turis, jd ga tau jadwal dan beda shinkansennya, si penjaga kereta berbaik hati hanya menyuruh saya turun di stasiun berikutnya utk naik hikari. Nah... logic nya.. kalo kita disuruh turun di stasiun berikutnya.. ya memang mau ke stasiun berikutnya kan ahahahaha (Hiroshima). Selama perjalanan kita ga duduk di kursi dan jalan dari gerbong ke gerbong..sempet diajakin ngumpet di wc kwkwkwkwkw, saya sih udah cuek aja, biasa lah itu namanya salah naik kereta ahahahaha. namanya juga turis.. Beberapa kali dilewatin penjaga kereta, saya langsung nyapa good afternoon (maksudnya biar dia tau saya turis) ahahahahaha. And yessss... sampailah kita di Hiroshima dgn keringet dingin dan geleng2 ngetawain kelakuan yaah kwkwkkww. OK! yg pgn tau pass2 dan bus tour apa aja selama di Hiroshima, cek aja japan guide ya hihi. yg saya inget cuman naik bus merah sambil batuk2 soalnya ahahahaha (masih sakit anaknya) yang pasti bus nya anget dan lucu ( gak membantu yah hihi) SAMPAI! waaaah... ternyata ini ya Hiroshima, kota yg di Bom 1945. saya masih takjub aja.. kalo bukan karena kejadian ini, Indonesia ga akan merdeka kan. Banyak pertanyaan sebenernya di benak saya saat itu, gimana ya nasib penerus generasinya? Radiasi yg harus mereka terima selama 7 turunan nya. ck! ya memang sih, terbesit di benak, jepang pantas dapetin hukuman pem bom an ini krn serakah ingin menguasai pearl harbour. Tapi setelah melihat langsung dampak yg diberikan untuk penduduk hiroshima, hmmmm... sedih.. byk anak sekolah yg masih melakukan kegiatannya ketika pem bom an terjadi. Memandang sekitar, Hiroshima ini seperti Jakarta tahun 80 an. bangunan bangunan nya masih bangunan lama. Kesan yg saya dapat di Hiroshima tdk ramai dan enak untuk strolling dgn sepeda. Jakarta tempoe dulu tapi dgn kebersihan yg luar biasa. bangunan Dome nya pun masih dilestarikan. Taman2 di sekitarnya nyejukin mata dan tertata rapih, udah seperti di central park new york. Dan YA! dingiiiin yaaah sodara sodara. mungkin sekitar 8 derajat. Jalanan disini tidak ramai dgn kendaraan. hanya segelintiran pe sepeda dan sedikit sekali turis. love it.. sungainya... bangku2 taman bertebaran dimana mana. its like you can go picnic anywhere you wanted too hihihi. mong ngomong masalah piknik... laperrrrr yaaah... liat2 internet, bingung bgt ga ada rekomendasi yg kita ngerti bahasanya ahahaha. yg kita tau hanya, Okonomiyaki adalah makanan khas disini. Ada 2 option.. mau ke Mall atau ambil resiko nyasar blusukan ke dalem2 perumahan untuk nyari warung or kios kecil. WARUNG! ahahaha. ga pake pikir panjang. untungnya setelah jalan kaki sekitar 15 menit kita nemuin warung kios okonomiyaki nyempil. Dan mereka menyediakannya dgn bahasa inggris horraaaaaY! Naiklah kita ke lantai 3.. tempatnya bagus bgttt... seperti rumah makan tradisional jepang, lengkap dgn meja besi (yg awalanya kita pikir meja ternyata penggorengan besar ahahaha) sempet deg deg an dgn harga yg bakal kita liat di menu, Ternyata utk satu set menu okonomiyaki hanya sekitar 800 yen. satu lagi pgn makan daging ah! kita asal bgt pesennya. turn out... it was the best meal EVER! dan porsinya... oh mai god.. ini mah porsi Kuli. bingung dah ini pegimana cara ngabisinnya. Untung bawa temen yg doyan makan... ahahahhaha.. itadaaakimaaaas! Selesai makan kita langsung lanjut meng explore daerah sekitarnya lagi. Gak kerasa sudah jam 6 sore aja. utk yg ingin menikmati trem, coba tanya ke tourist centre dulu ya. karena ada kartu khusus yg hrs dibeli lagi. Saya menggunakan bus merah yg sama ketika datang untuk kembali ke stasiun Hiroshima. c u Again Hiroshimaaa
  8. Setelah melepas penat perjalanan tanpa putus dari Palu – Jakarta – Kuala Lumpur – Tokyo – Kyoto, hari kedua gue di Jepang dimulai. Seperti yang sudah diperkirakan, start hari kedua molor dari jadwal. Aslinya, sesuai rencana kami pingin jam 8 udah keluar dari penginapan, lanjut sarapan. Nyatanya? Jam 8.30 kami baru mulai jalan. Langit udah keliatan mendung. Duh, keknya bakal hujan. Telat dari jadwal tidak serta merta membuat kami segera bergegas. Kami justru tertarik buat foto di depan gang tempat penginapan Airbnb. Pas pagi gitu ternyata pemandangan rumah-rumahnya kece abis. Sebagai salah satu oleh-oleh yang mudah dikenang, kami foto-foto dulu. Jadwal sarapan kami skip. Rencana awal ke Kiyomizu kami swith dengan ke Arashiyama lebih dulu, karena lebih jauh. Gue mimpin perjalanan pagi itu ke stasiun Sanjo Keihan. Kami beli tiket seharga 210 yen untuk rute Sanjo Keihan ke Nijo. Dari Nijo gue pilih gunain fasilitas JR Pass, karena kebetulan ada kereta JR dari Nijo ke Saga Arashiyama. Pas turun di Nijo gue sempat bingung naik kereta lanjutan yang mana. Di tulisan ada kereta asing yang datang. Gue sebut asing karena nama kereta beda dengan yang ada di Hyperdia gue. Daripada kesasar, gue bertanya pada 2 bidadari manis yang sedari tadi berdiri di depan gue. “Excuse me. Is it to SAGA ARASHIYAMA?” Dalam hitungan detik, 2 cewek depan gue langsung menoleh. KAWAIIII! Gilak, 2 cewek yang dari tadi cuman kelihatan rambutnya aja, ternyata manis-manis. Pantes aja pas berdiri di belakang mereka rasanya gue nemu arti kenyamanan, kesempurnaan cin … taaaaa. Ooo…oooowww #nyanyi Gue sengaja bertanya dengan menekankan kata Saga Arashiyama buat antisipasi kalau terjadi misskomunikasi kek kemari n sama sekumpulan aki-aki pas nyari penginapan. Tapi, kalau sama yang 2 ini, misal terjadi misskomunikasi, nggak papa juga sih, betah juga. Wkwkwkwk 2 cewek kawai menjawab dengan antusias. “Yess! Yess!” sambil mengangguk dan tersenyum lebar. Makin kawaii deh. Akhirnya kami satu kereta dengan cewek-cewek tadi ke Saga Arashiyama. Perjalanan berlangsung kurang lebih 15 menit. Kami tiba di st Saga Arashiyama dan langsung disambut hujan! Horrayyyyy Karena konon hujan adalah lambang rezeki. Tapi kami sadar, kami nggak bawa payung. Zonk! Ditambah jacket yang gue pakai kali ini wool. Zonk kedua! Untungnya sepatu boots gue tahan air. Yes! Intensitas hujan masih gerimis ringan. Kami pun nekad jalan cepet ke arah yang dijelaskan oleh tourist information di stasiun. Di bawah langit mendung kami menyusuri jalan yang melewati rumah-rumah warga. Terdapat beberapa café, tempat makan, butik, bahkan toko buku di antara rumah-rumah. Seperti di Sanjo, jalanan di Arashiyama bersih banget. Setelah jalan sekitar sepuluh menit, kami tiba di pertigaan. Jika ke kiri, ke arah Tenryu-ji Temple dan sungai. Ke kanan ke Bamboo groove. Gue memutuskan ke Tenryuji dulu. Hujan turun lebih deras ketika itu. Setelah sempat foto-foto di depan pintu masuk, kami pun memutuskan untuk tidak masuk. Jadi baru foto di depannya saja kami sudah puas. Coba bayangkan, jauh-jauh ke Arashiyama, hujan pula, sampai di depan pintu Tenryu-ji malah nggak jadi masuk. Tapi, ya, mau gimana lagi, kami memang mudah puas dan mudah pula dipuaskan #eh Selanjutnya gue memimpin regu menuju bamboo groove. Hujan rintik-rintik masih terus mengguyur. Tapi gue nggak mau kalah sama semangkat para abang-abang penarik ricksaw alias becak manusia. Dan di bamboo groove itulah sepasang mataku beradu pandang dengan sepasang mata penuh keindahan. Senyum manis darinya langsung tersaji ketika tahu aku tengah menatapnya. Waktu serasa berjalan pelan dari detik ke detik. Semilir angina disertai titik air sama sekali tak membuatku mudah beralih pandangan. “Minta foto, Bang!” suara cempreng Krysna menyadarkanku. Bocah tengik itu menggodaku supaya gue ngajakin foto cewek barusan. Btw, cewek yang baru saja tersenyum padaku adalah cewek yang sama kutanya di stasiun tadi. Ternyata dia masih mengingatku. “Lu mau ngajakin mereka foto?” Tanya gue balik ke Krysna. Krysna menggeleng. Dasar cemen! Akhirnya gue pun memberanikan diri menghampiran 2 cewek kawaii asli Jepang itu. Dengan malu-malu tak tahu malu gue pun ngajakin foto bareng. Mereka pun tampak terkejut bahagia penuh suka cita pesta pora ketika menyambut ajakan gue. Kami pun ber-wefie ria beberapa jepret. Krysna ikutan. Baru akhirnya gue tending Krysna buat motion gue. Gue pun berpose di tengah dua cewek Jepang itu. Dan kejutannya, si cewek minta foto juga dengan kameranya. Ternyata diriku menarik juga *mengambil kesimpulan sepihak. Usai foto hatiku serasa melayang. Gue pun melompat-lompat menyusuri bamboo groove. The end Eh, eh, belum selesai. Meski bahagia belum berarti selesai, ya. Oke, lanjut. Setelah mengelilingi bamboo groove kami menuju restoran Yoshiya untuk makan siang. Hujan masih turun. Satu hal yang gue kagumi dari Jepang, masyarakatnya meski hujan tetap olahraga. Ini dibuktikan dengan beberapa kali gue nemuin orang Jepang lagi lari-lari nggak kenal cuaca. Mau mendung, hujan, siang, sore, tetep olahraga. Ganbatte! Yoshiya Muslim Restoran ada di tepi sungai terkenal di Arashiyama. Gue dapat rekomendasi restoran halal itu dari aplikasi Halal Navi dan Halal Gourmet Japan. Ada beberapa menu halal yang disediain. Semacam lunch set gitu. Enak, sih. Tapi sedikit lebih mahal kalau dibandingin sama bento Familymart (yaiyalah). Karena hujan yang makin deras, kami memutuskan balik ke penginapan di Sanjo dulu. *** Setelah ganti jaket yang tahan air dan bawa paying dari penginapan, kami lanjut jalan kaki menuju Kiyomizudera. Berdasarkan google maps sih, jarak jalan kaki kami sekitar 2 km menuju tkp. Lumayan jauh sih. Ditambah hujan. Tapi justru saat hujan itulah kami menemukan banyak keindahan. Tsaaah Sepatu Bobby dan Krysna ternyata nggak tahan air banget. Alhasil, agak basah-basahan lah ya. Dan di balik semua perjuangan itu, keindahan di mulai saat kami melewati Hokan-ji Temple dan Yasaka Shrine. Lanjut kami melihat betapa indahnya Sanen zaka dan Ninen zaka. Jadi intinya, Kiyomizudera hanya sebagai tambahan aja. Keindahannya dilahap abis di sepanjang jalan menuju dan dari sana. Indah banget nuansa kiri-kanan jalan yang dipenuhi bangunan-bagunan tradisional, baik café, toko, maupun rumah. Feel like … amazing! Yaudahlah, ya, bagian ini susah dideskripsikan dengan kata-kata. Lewat foto aja (meski sebagian nge-blur) Gue bikin post di blog juga nih : http://alfiandaniear.blogspot.co.id/2017/02/7-hal-yang-bikin-kamu-pingin-ke-jepang.html Panggil para idola: @deffa @Andrizki @Vara Deliasani @HarrisWang @Monfi @kyosash @twindry @Ikamarizka
  9. Wuihiiiii... KYOTO! my fav place. kenapa? buat para penggemar culture, tradisional jepang, temple, dan suasana yg ga terlalu "kota". KYOTO udah pasti harus dikunjungin. Tips nih dari sayaah kalo mau ke kyoto. 1. Google dulu mau kemana. AHAHAHAHHAHA. karena kalo memang mau wisata culture temple, WAH! ratusan jumlahnya. jadi mendingan dipilih pilih yang mana sih kira2 d most must visit nya. saya bener2 keteteran disini.. terlalu banyak yg pgn dikunjungin, akhirnya malah jadi berantakan jadwalnya zzzzz. 2. Pastiin rute yg kamu mau kunjungin se ARAH. jgn sampe bolak balik dan kahirnya makan waktu dan ongkos yg ga murah ituuuh. pokoknya ketika sampai di kyoto, langsung ke tourism desk nya. disitu kita bisa ambil brosur dan juga nanya nanya ke mereka temple mana aja sih yg layak dikunjungin. 3. FESTIVAL! banyak bgt festival di kyoto. apalagi ketika spring"" jadi jangan sampe rugi nih. jauh2 masa ga liat festival kayaknya gimanaaaaa gitu hihi. 4. penginapan! penginapan disini tergolong oke. saya rekomen bgt menginap di hostel GA JYUN kyoto. karena ini kayaknya satu2nya hostel yg menyediakan breakfast yg gila2 an ahahahaha. jarang2 kan penginapan di jepang nyediain sarapan. so kalo mau pesen hostel cek lagi jarak dari stasiun ke hostel. dan cek dapet makan atau ga. (penting utk dompet) kwkwkw okay... Hari ini sebenernya jadwal saya ke Gion dan Kinkakuji temple (gold temple) tapiiii... karena badan lagi bener2 drop, jadi saya salah perhitungan bgt dgn waktu. saking ke enakan tidur di gyajun, (mungin krn cape maen di usj, tereak2, batuk flu ga kunjung sembuh,etc etc) saya baru bangun jam 10 pagi ahahahhaa. grabak grubuk beresin barang dan langsung cabut ke GION dulu deh, krn disana bisa makan, plus kepingin bgt nyoba pake kimono dan jadi geisha ahahaha. Dari Gajyun kita bisa naik bus no 5 atau 100 dari mana aja. karena dua bus ini akan muter2 di distrik wisata kyoto. waktu tempuh mereka biasanya 1 jam utk memutari kyoto (kalo ga macet ya) tapi untuk lebih pastinya sih tanya si host di tiap2 hostel aja. biasanya mereka menyediakan waktu untuk kit buat tanya2 kok. transport apa aja yg lebih baik digunakan. kalo saya sih beli bus pass sehari aja. krn males naik subway. naik bus bisa sambil liat2 kan. kalo subway pemandangannya cuman kereta kereta dan kereta ahhahahaa. Halte mana Halte.... ga pake lama, 5 menit jalan dari ga jyun. 15 menit sampe deh di depan Yasaka shrine. si yasaka ini bersebelahan bgt dgn gion distrik. Sesampainya disana saya langsung jalan masuk ke dalam buat... FOTO2 ehehhee. buat yg suka pernak pernik... yukkkk... bahaya jalan disini hmmmpt... baru jalan 10 meter, si kaki udah ketarik mau masuk ke dalem aja. tapi yasud lah sekalian nanya2 aja sama orang disini, dimana nyewa kimono yg murah dan bagus. setelah dapet info langsung deh cabs. Saya sangat suka di Gion, bener2 kerasa bgt distrik maiko dan geisha nya. banyak bgt rumah2 maiko dan geisha disini. ga cuman itu. bahkan orang2 jepang disini mau tua dan muda menghargai culture mereka bgt. mata dimanja bgt dgn wara wiri si kimono dimana mana ga cuman itu, para pejalan pun ga sedikit yg membawa hewan peliharaannya yg lucu lucuuuu bgt!! nah ini nih salah satunya. LASSIEEEE!! pas mau ngelus2, ownernya langsung nyuruh dia duduk dan diem aja. ahahahahha. setelah puas diuyel uyel iseng nanya. excuse me sir... what is her name?? japan mister "Njing' saya " eh??????!!!! kok berasa dimaki yah ahahahahaha. si Njing! lucu amat ya sir... ahahahahhaa dan sayapun berhasil menemukan satu geisha cantiiik yg lagi lari2 takut difoto maklum mereka sangat ga suka diajak foto bareng. karena itu mengganggu waktu mereka untuk kerja. ga sedikit juga orang2 terutama wisatawan sampe narik kimono dia lho buat foto bareng (sampe ada larangan jgn narik atau megang maiko tanpa seizin mereka) ck ck ck. liat jam ga kerasa udah jam 2 siang. harus cepet2 nih make kimono. setelah tanya2 ternyata utk memakai kimono seperti maiko or geisha pus dgn make upnya menghabiskan ongkos 14.ooo yen ajah.... krik krik krik haruskah kukorbankan ongkos makanku seminggu utk baju yg bisa dipake hanya 2 jam wkakakakakakak. NoT!! yaudah dgn bersedih hati, pake kimono yukata biasa aja deh. paling ga ngerasain jadi orang jepang beneran. ceileeeee.... intuk masang si kimono ini aja bisa 1 jam yaaaaaah... plus perut dan dada langsung sesek, (ga ngerti nyamannya dimana) cuman yg pasti, anget bgt. plus jadi ga napsu makan. mungkin ini ya penyebab orang jepang kurus2 ahahahhaa. napas aja susah, apalagi ngunyah. ini dia ni... jgn diketawain ya ehehhee oshin oshinan mayan lah ya.... mari jayan jayan keliling gioooooon Haikkk!! kawaiii.... dan bener aja.... baru sekitar 10 menit saya jalan di gion distrik.. ada 2 wisatawan narik2 baju minta foto bareng ahahahaha ga brani ngomong, senyum2 aja. daripada penonton kecewa nanti, tau nya si pirang bukan orng jepang ahahahhaa. selama jalan disini, saya nikmatin bgt udara dan toko2 nya. cuman ada satu toko nih yg berhasil membuat MATA melotot.... YES! LEICA! TOKOOOO KAMERAAAA... duh bener2 gigit jari masuk kesini. ini saya yg aneh apa gmn ya. kok ngeliat pernak pernik jepang malah ga tertarik, giliran liat kamera, lensa sama case2 nya malah gateeeel bgt jari. Surga bgt ini zzzzzzz.... (mupeng tingkat tinggi) percaya ga saya di dalem sini hampir setengah jam ahahahahaha. ampun deh. kriukkk kriuuuk perut udah laper bgt liat jam udah jam 4 sore. keasikan liat kamera gini nih jadinya, saking kelaperan sampe gemeteran. Akhirnya mau ga mau ke restaurant deket sini aja deh. utk harga makanan di distrik gion ini sekitar 3500 yen ajah. (apa daya ya kaki udah lemes) namun ngerti bgt sih kenapa mahal. karena begitu masuk ke restaurant ini, tempatnya homey bgt. bener2 tradisional. dan penyajiannya pun utk satu set makanan itu cantik bgt. boleh lah ya sekali kali jadi bangsawan... besok jadi rakyat jelata lagi ahahahahahaa selesai makan, liat jam udah jam 6 sore, si kimono pun harus dikembaliin deh. liat jam udah jam 7 malam, pupus udah jadwal ke kinkakuji sayah. ahahahahhaa. but its okay! saya sangat puas jalan2 di distrik ini. seperti ga ada habisnya toko2 dan shrine di daerah gion ini sendiri. cape bgt pake bakiak jahahaha Arigatooooo... HAIK! c you again kyotooo! besok mau main ke tokyo dulu aaaaaaah..
  10. LANJUTAN DARI PART 1 TATEYAMA KUROBE ALPINE ROUTE MIDAGAHARA Setelah puas main 1 jam di MIDAGAHARA kami berangkat menuju MURODO dengan HIGHLAND BUS lagi . Masih belum memperlihatkan keindahan sesungguhnya , selama perjalanan menuju MURODO makin membuat mata kami benar2 damai dengan pemandangan di dalam bus. SNOW WALL makin meninggi...salju makin banyak sekali, tak terasa kami sampai di MURODO station dan kami diperbolehkan turun di station nya. Beberapa saat kami mau tiba, sudah tampak sedikit orang ( hehheeh sombong sekali ya pamer keadaan sepi di sana ) lagi berfoto-foto dan berjalan sepanjang SNOW WALL . Ingin rasanya ikut bersama-sama mereka. Namun bus turun pada tempat yang disediakan . Tidak bisa seperti di sini ..tinggal stoopp BANG !!! Turun di pinggir / tengah jalan hahaha.... Masuk ke station tak sabar langsung mencari arah menuju SNOW WALK ....dan bergegaslah kami menuju SNOW WALK untuk melihat SNOW WALL yang menurut mereka hanya satu-satunya di dunia ??? Entah ... Namun FYI , snow wall ini hanya ada kira-kira bulan FEBUARI sd akhir JUNI , coba kalian cek di website lebih lanjut . SEBELUM FEB mungkin jalur SNOW WALK ini tidak dibuka karena terlalu extrem cuacanya dan badai salju . Jika kita perginya akhir JUni , SNOW WALL ini sudah mencair dan kita hanya bisa melihat pemandangan hijau-hijau saja. Jadi harus benar-benar di cek SNOW WALL kapan dibuka sebelum mengatur perjalanan ke sini. Karena menurut saya SNOW WALL inilah yang paling AMAZING dalam trip ini. KUROBE ALPINE route mungkin buka dari awal tahun sampai akhir NOVEMBER , namun SNOW WALL ini hanya beberapa bulan saja adanya. So jangan salah waktu pergi ke sini. Di sini juga ada dibuat tempat seluncuran es..dimana anak-anak saya sangat gembira memakai papan luncur yang tidak banyak disediakan , namun sekali lagi karena pengunjung saat itu sedikit kami sangat puas memakai dan bermain seluncur es ini. Bahkan saya juga sangat-sangat tergoda untuk bermain 3x seluncur di sini. Lama kami bermain disini , dan juga lunch sekalian di MURODO ini. Tidak banyak makanan di MURODO station , hanya makanan yang berat yaitu RAMEN yang dibeli vouchernya melalui vending machine seperti banyak beredar di JAPAN. Namun kehangatan kuah RAMEN dapat membuat kami nyaman dan bermain keluar snow wall dan bermain seluncuran lagi Oh ya...jangan lupa cobain bakpao yang dijual di dalam MURODO station...enak banget !!! Setelah puas bermain seluncuran , dan anak-anak saya sampai sepatu basah...( so jangan lupa bawa kaos kaki dan baju cadangan kalo mau main seluncuran ) ..KAMI LUPA BAWA !!! HAIIZZZ, so dalam perjalanan setelahnya di DAIKANBO kami jemur KAOS KAKI DAN SEPATU !!! MENUJU DAIKANBO dengan tunnel bus menembus gunung selama 10 menit juga cukup membuat kita merasa wah...Konon seluruh track transportasi di sini merupakan projek tersulit yang JAPAN pernah buat . Mereka sebenarnya buat semua jalur transportasi ini untuk mengangkut pekerja dan material untuk membangun KUROBE DAM di next station sesudah KUROBEDAIRA ini. Setelah DAM jadi , mereka memanfaatkan jalur ini untuk pariwisata ...CLEVER ! ***** BARU SADAR , kayanya foto-foto yang posisi berdiri tidak bisa diupload ya , ADMIN ??....;) MURODO _ DAIKANBO ( TUNNEL BUS ) Masuk tunnel pakai bus cuma 10 menit, sampai di DAIKANBO station, lalu kami ke,luar sebentar ke taman kecil yang view nya juga indah , sambil anak-anak bersantai jemur kaos kaki dan sepatu yang basah karena main seluncuran es. Enak juga nongkrong di taman tersebut sambil ngopi KAPAL API ...halah.... Namun sinar matahari cukup terik walaupun udara dingin, yang membuat kulit kami terbakar ...( so jangan lupa bawa sun block )...dan kami tak bawa !!! HAIZZ Sesudah kaos kaki cukup kering :) kami lanjut naik ropeway turun ke kurobedaira - lanjut dengan kurobe cable car ke KUROBEKO. Waktu kira-kira sudah jam 14 an saat itu . Saya tidak perhatikan persis. Tiba di KUROBEKO, dalam hati saya sudah selesai lah journey ini...namun ternyata setelah keluar terowongan...OALAAAA...view dari KUROBEKO jalan kaki sampai KUROBE DAM tak kalah membuat saya bersemangat kembali .....AMAZING melihat DAM besar ini ....sebelahnya air yang begitu banyak dan luas, namun sebelahnya terlihat sungai kering . Menurut info di web, akhir tahun sekitar Oktober / November saat tertentu kita bisa menyaksikan atraksi bendungan ini dibuka dan melihat air super dahsyat dialirkan ke bagian sebelah nya . Disediakan beberapa tempat untuk observasi , bisa juga kita naik tangga untuk mendaki ke puncak bendungan ini . Biasa nya mereka observasi aliran air bendungan waktu dibuka dari tempat ini. Jadi kalau kita ke kurobe alpine route ini hanya 1x, kita tidak bisa melihat semua atraksi yang disediakan. Kita harus memilih mau liat snow wall atau lihat air bendungan saat dibuka. Atau pergi 2x....hahhaha. Hajar !!! Di sini sebelum masuk terowongan untuk kembali dari Kurobedam ke Ogizawa ada tempat2 duduk menghadap view danau nya...Indah sekali , namun saat itu masih kadang terik kadang adem...saya memutuskan untuk duduk-duduk sambil makan ice cream matcha yang lezat , dan nongkrong-nongkrong saja di kurobe dam ini . Sangat nyaman dan pengalaman yang tidak pernah saya alami sebelumnya ..nongkrong dengan view sebagus ini. Inilah enaknya back packer ( tidak ikut travel , yang dikejar-kejar waktu ..hehhehe..) Saking enaknya nongkrong , tak terasa hari sudah sore ...saya putuskan semua ada akhirnya , dan relakan pemandangan ini . Kami menuju terowongan yang sangat dingin dan angin kencang selama terowongan menuju transportasi Kanden Tunnel Bus menuju OGIZAWA...BRRRRRRR...dingin loh daripada di luar nya. Sekitar 15 menit kami sampai di OGIZAWA ...lalu mencoba mencari loket bus menuju NAGANO. And....di sinilah ketegangan terjadi !!! Waktu di kurobe Dam saya masih melihat banyak turis berkeliaran , jadi saya merasa aman .....Nah waktu sampai di OGIZAWA loket bus ...nah loh...kok gerombolan pada ngumpul menuju parkiran bus ya .... WALAH mereka ternyata semua rombongan travel yang sudah ada bus tersedia !! Buru-buru saya menuju loket bus , dimana sang nenek juga tidak bisa bahasa Inggris begitu juga dengan sang sopir....DEJAVU !! Saya merasa hal ini pernah terjadi di kehidupan saya sebelumnya ....serius. Saya coba tanya dengan sopir ....NAGANO ???? Dia jawab geleng-geleng NO !! Shinano Omachi .. Waktu sudah menunjukan jam 1700 . Saya lihat map ..benar kok Shinano Imachi , tapi saya juga sadar mungkin tujuan akhir nya hanya SHINANO OMACHI , bukan ke NAGANO. Sang nenek penjaga loket juga berusaha menjelaskan lewat gambar schedule di papan...sambil menunjuk tulisan NAGANO jam 1805 kalau tidak salah. Ok, saya langsung beli tiket last bus jam 1805 menuju NAGANO di tangan dengan OPTION TICKET , jadi free. Sambil menunggu ada 1 tempat duduk yang juga nyaman ..jadi saya beli kopi dari vending machine di sana untuk menurunkan tensi stress saya .... Bayangkan cuma ada 2 orang wanita dan 1 orang pria dan tak lama ada keluarga Indonesia juga kira-kira 6 orang yang juga kebingungan ...dan saya langsung menenangkan mereka masih ada bus terakhir ke NAGANO hahhaha , kami semua menunggu bus yang sama ke NAGANO, matahari sudah semakin hilang sinarnya. Sang penjaga loket sudah tutup jendela dan pintu dan ikut bus terakhir ke SHINANO OMACHI jam 1740 an . Tinggal kami sekeluarga dan 9 orang lainnya. Akhirnya datanglah bus terakhir ...dan saya tanyakan NAGANO ?? Yes..kata sopirnya ..langsung tanpa banyak cincong lagi kami naik ....FIUHHHHH..selamat !! Bus ke NAGANO memakan waktu 1 jam 40 menit an , jadi reservasi tiket shinkansen kami dari NAGANO menuju TOYAMA sudah hangus ! Karena kami book nya jam 18 an . Dalam hati saya untung pakai JR pass...kalau tidak hilang deh YEN dengan percuma . Dalam perjalanan menuju NAGANO, bus juga berhenti2 termasuk di Shinano Omachi . Dari sini lanjut duur langsung menujuu NAGANO . Waktu semakin malam dan gelap , namun kami sempat melihat pemandangan2 juga pedesaan sepanjang perjalanan ke NAGANO station ini . Cukup puas dan menegangkan saat2 akhir. Bayangkan kalau saya nongkrong lebih lama lagi di Kurobe DAM , apakah saya bisa jadi nginep KEMPING di OGIZAWA daerah pegunungan ? Ataukah saya mengiba-ngiba pada rombongan travel untuk nebeng bus mereka ?? belum tentu mereka ke NAGANO ..hehheheheh. Untung Tuhan masih melindungi kami sekeluarga ...;) Tapi saya rasa kalau seandainya kita terlalu lama di Kurobe Dam , mungkin akan diiingatkan petugas di atas kali ya..... TAPI walau saya pergi lagi next trip ke sini , saya ga mau nekat lagi .... Bagi teman-teman saya anjurkan dari pagi berangkat ke tateyama kurobe alpine route ini, karena menurut saya 1 hari saja masih tidak cukup melihat pengalaman saya hampir ketinggalan bus terakhir menuju NAGANO. Sesampainya di NAGANO station langsung saya menuju tiket office shinkansen untuk reservasi jadwal tercepat menuju TOYAMA, akhirnya dapat dan kami pulang ke TOYAMA dengan selamat. Thanks GOD
  11. Hollaaaaa Jalan Jalaners, It's very looonggg time after my last post topic hehhee... Gw mau cerita nih, mau denger ? Salah satu what to do list gw di tahun 2018 adalah gw mau mengunjungi negara sakura, Jepang dan Solo trip. Yap Jepang dan solo trip, why Japan ? why solo trip ? Jepang adalah negara yang sangat familiar sama gw, dari kecil gw paling suka nonton kartun Jepang, salah satu pilihan jurusan waktu kuliah adalah sastra Jepang, ehh udah kerja pun pernah dapat bos Jepang, dan yang tak kalah penting gw sangat tertarik dengan sejarah, makanan dan segala keunikannya. And why SoloTrip ? Karena jujur gw pengen menikmati trip ini dengan segala cara yang gw mau (semau mau gw) #halaaahh... Dan karena Jepang itu luas, kali ini pilihan liburan gw jatuh ke daerah Kansai- Kyoto, Osaka, Kobe, Nara. So, tujuan kali ini adalah Airport Kansai Osaka atau KIX dengan periode 1-7 Juni 2018. Lets start ! #1 Perburuan utama gw adalah ? YAP ! TIKET MURAH. Perburuan dimulai dengan membuka banyak tab di google (hahaha..) untuk membandingkan mana yang lebih worth it. Ada berbagai pilihan Airlines yang waktu itu berlomba-lomba memberikan harga promo, antara lain Air Asia, Philippines Airline, JAL, ANA dan Malaysia Airlines. Pengen murah ? Air Asia tapi tidak termasuk bagasi -fyi bagasi CGK-OSAKA-CGK sekitar 670.000 one way (SKIP), Philipines Airline ? lama transit & sampai Osaka malam hari (SKIP), JAL & ANA transit pindah bandara - CGK Narita, Haneda Osaka no no no (SKIP) and finally pilihan gw jatuh ke Malaysia Airlines seharga 4,666 transit 2 jam di Kuala Lumpur, termasuk bagasi 30 kg, meals dan sampai Osaka jam 05.30 jadi akan lebih sedikit waktu terbuang dan lebih banyak waktu buat jalan-jalan. YES ! #2 Bikin itinerary, iniiiii yang bikin pusinggg 7 keliling haha.. secara yaa nanti gw bakal sendirian di negeri orang, ga ngerti bahasanya kecuali arigatou dan sumimasen jadi ya hanya bisa mengandalkan diri sendiri. Perlu berhari hari untuk memahami jalur transportasi termasuk kereta dan bus #sigh. Rencananya gw akan berkunjung ke Kyoto, Osaka, Nara dan Kobe, jadi itinerary awal gw bikin segala macam tempat yang mau gw datangi, untuk tempat wisata sendiri gw banyak-banyakin browsing mengenai tempat wisata di daerah Kansai dan transportasi menuju kesana. Salah satu website andalan gw https://infojepang.net, disini banyak banget informasi yang bisa kamu cari mengenai keseluruhan yang ada di Jepang. #3 Persiapan, yang utama adalah persiapan mental hihi.. karena gw bakal sendiri disana dan dilarang frustasi atau stress secara namanya liburan harus happyyyyy.. untuk baju gw cuma bawa kaos dan celana simple yang ga ribet karena sedang musim panas di Jepang jadi ga perlu bawa jaket tebal. Lalu colokan/universal adaptor, ga mau sampai kehabisan baterai handphone khaaannn saayy... Untuk hotel gw memutuskan akan stay di 2 tempat aja untuk meminimalisir keribetan pindah pindah barang dll. Karena tujuan pertama adalah Kyoto, gw menginap di Backpackers Hostel K's House Kyoto, 〒600-8142 Kyoto Prefecture, Kyoto, Shimogyo Ward (by google). Letaknya tidak jauh dari Shichijo Station sekitar 3 menit dan 10 menit dari Kyoto Station by walking distance. Rate-nya 487.499 by Traveloka untuk 2 malam yang artinya semalam sekitar 243.749,5, muuraaahhhh kan Gw ambil yang dorm 4 beds, shared bathroom & only female. So far, kamarnya oke bangeeeet bersih, rapi, dan didepan hostel ada cafe yang menyediakan menu sarapan 500 Yen per orang. I have no complain about it at all. Hotel kedua yang menjadi pilihan adalah Capsule Hotel Astil Dotonbori, 〒542-0071 Osaka Prefecture, Osaka, Chuo, Dotonbori, 2 Chome−2−2 (by google). Letaknya ngga jauh dari Stasiun Namba sekitar 3 mins by walking distance dan pas dipusat kota Dotonbori. Gw sangat sangat merekomendasikan hotel kapsul ini karena pelayanan yang luar biasa, toiletries semua tersedia sampai catokan, piyama, sandals. Setiap hari mereka memberikan semacam complimentary berupa roti sosis, mineral water, orange juice dan pilih salah satu antara masker/penutup mata/sandal sekali pake. Rate-nya 961.948 by Traveloka untuk 3 malah yang artinya per malam sekitar 320.650. Sangat sangaaaattt worth it. Satu lagi, receptionistnya bisa bahasa Inggris, Korea dan China juga jadi jangan ragu untuk bertanya bila mengalami kesulitan. Selama di Jepang gw mengandalkan kartu sakti yang bernama ICOCA (seperti flazz atau emoney kalau di Jakarta) untuk naik kereta dan bus di Kansai jadi gw ngga perlu ribet beli tiket setiap berpergian menggunakan kereta atau bus dan juga beli Kintetsu pass 1 day untuk berkeliling Nara karena harganya lebih murah apabila dibandingkan menggunakan ICOCA. Ada hal yang harus dipelajari mengenai penggunaan ICOCA dan train pass (Kintetsu, Kansai pass, JR pass, dll) biar ga rugi dan penggunaannya bisa maksimal, nah hal ini bisa kamu cari di internet mengenai berbedaan pass pass yang lain karena kalau gw jelasin disini bisa panjang lebaaaaarrr boookkkk.. intinya lo harus banyak banyak cari tau mengenai transportasi di Jepang biar ga bingung hehehe.... Oiya satu lagi yang ngga boleh ketinggalan, yaituu WIFI ! Gw lebih milih sewa wifi daripada beli kartu Jepang atau membuka data internasional karena lebih gampang dan ga rempong kalo nantinya ada masalah dengan akses internet. Gw sewa WIFI Router di Java Mifi by Traveloka seharga 59.000/hari dan bisa pick up di Bandara sebelum keberangkatan janjian dengan kurirnya. Internetnya lancaaarrr jayaaaa, pernah ada masalah waktu pertama kali nyampe Jepang mengenai koneksi dan itu sekitar pukul 06.00 waktu Jepang yang berarti di Jakarta pukul 04.00 pagiii dan adminnya jawabnya cepeettt, voilaaa 10 menit selesai masalahnya internet kembali lancar sampai gw balik lagi ke Jakarta. Thumbsss up ! #4 THE DAY ! YIPPIE HOORAAAYYY.... Start from Jakarta at 15.45 di Terminal 3 keberangkatan internasional by Malaysia Airlines (MAS) menuju Kuala Lumpur, transit sekitar 2, 5 jam dan tepat pukul 22.10 lanjut menuju Osaka. Gw sempat menikmati detik - detik sunrise selama di penerbangan, that was beautiful ! serasa terbang diatas kembang gula bewarna pink Selamaaaaaattttttt Pagiiiii Osakaaaa.. Tiba di Kansai Airport, ambil bagasi lalu celingak celinguk.. pas di imigrasi ditanyain sama mbak mbak petugas di Kansai, ditanyain mau ngapain di Jepang ya gw jawab aja liburan, alone ? YES ! eh shock dia kwkkww.. gw bilang tenang gw udah ada tiket balik ke Jakarta, ga mungkin jadi gembel di Jepang. Then, gw langsung menuju JR Ticket Office caranya ikutin aja arahan menuju Railways dari terminal kedatangan. Kantornya beroperasi mulai jam 06.00, gw beli ICOCA seharga 2000 yen (isinya 1500 yen, deposit 500 yen) dan Haruka one way dari Kansai menuju Kyoto (destinasi pertama) seharga 1600 yen. ICOCA ini bisa digunakan di hampir semua railways di daerah Kansai. Belinya barengan ya antara ICOCA & Haruka biar dapat diskon Haruka. Check here for further information https://www.westjr.co.jp/global/en/ticket/icoca-haruka/. So pengeluaran pertama di Jepang senilai 3.600 Yen untuk modal selama 6 hari di Jepang. Perjalanan dari Kansai ke Kyoto memakan waktu sekitar 86 menit, kereta di Jepang itu sangat sangat bisa diandalkan karena ketepatan waktunya jadi ngga perlu kuatir ketinggalan atau menunggu lama. Kalian bisa dapatkan informasi mengenai jadwal kereta, line kereta dan harganya di http://hyperdia.com (don't forget to bookmark this web). Sesampainya di Kyoto Station, alamaaaak ramai sekaliii.. gw sempet diem bentar memperhatikan orang orang lalu lalang memahami keadaan, liat plang plang informasi dan mulai jalan pelan pelan singgah dulu di family mart karena hausss banget, beli mineral water seharga 110 yen (14.520 kurs 132) mehongg yeee.. dari sini gw mulai membiasakan mahalnya hidup di Jepang hahaha... Setelah masa observasi singkat usai, gw jalan kearah keluar stasiun untuk mencari coin locker. Gw berencana menitipkan koper gw di loker stasiun untuk mempersingkat waktu dibanding gw harus ke hotel dan titip disana. Hampir di setiap stasiun di Jepang terdapat loker penyimpanan dengan harga bervariasi mengikuti besarnya loker, mulai dari 300 yen/hari untuk loker kecil 500 yen/hari untuk loker sedang dan 800 yen/hari untuk loker yang besar. Karena semua disini serba otomatis atau do it by yourself yaa cukup tekan menu English di setiap mesin untuk tahu cara menggunakannya. Hari itu gw sewa yang 500 yen/hari mengingat koper gw yang ngga terlalu gede. Caranya? gampang banget.. pilih loker yang lampunya hijau, buka lalu masukkan koper tekan lock --> pada screen monitor tekan tanda "masukkan bagasi", pastikan nomer loker sudah benar --> bayar bisa by ICOCA/uang koin --> keluar receipt DONE ! FYI, Kalau bayar menggunakan ICOCA bisa buang receipt karena bisa mengeluarkan bagasi cukup dengan tap kembali kartu ICOCA, namun bila pembayaran menggunakan koin, simpan receipt karena nantinya untuk mengeluarkan bagasi perlu scan barcode yang ada di receipt. Tujuan pertama gw, cari KOPI ! ada salah satu cafe di Kyoto yang udah gw incer lewat instagramnya "Kurasu.Kyoto". Cafe ini terletak ngga jauh dari Stasiun Kyoto, cukup berjalan kaki dengan bantuan google maps, maklum setelah perjalanan panjang dengan istirahat yang minimalis gw butuh kopi untuk men-charge tubuh gw agar bugar kembali hahaha... Mocha Coffee - 550 Yen, powerbooster pagi itu, dan honestly I have to say, Its coffee is so so (got it?) I think, this is the best morning coffee in my entire life #lebaaayyyy.. but yes, You have to try Kurasu coffee once you visit Kyoto. ------------------------------------------------------------------------------------------ eh udah jam 02.00, Lanjut besok ya------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
  12. Tampilan Depan Guesthouse Menjelang berangkat ke Jepang kemarin sempet bingung setengah mati pas pilih akomodasi selama di Kyoto. Abisnya semuanya murah dan bagus-bagus. Susah emang..mahal salah..murah juga salah. hahahaha. Setelah pusing setengah mati akhirnya dipilih yang ratingnya paling tinggi. Kali ini gw pake aplikasi booking.com, kenapa ga pake aplikasi yang lain? karena gw member dengan peringkat Genius jadi dapet beberapa fasilitas tambahan, antara lain diskonan. (sumpah ini buka iklan). Oke balik ke cerita... Dari hasil liat-liat yang ratingnya paling tinggi tapi harganya dibawah 1juta semalem adalah Guesthouse Sanjyotakakura Hibiki. Namanya sih boleh guesthouse tapi sebenernya ini merupakan apartment. Jadi kalo booking di guesthouse ini dapet fasilitas layaknya apartment, yaitu 1 kamar tidur, tv, lemari, meja makan, dapur lengkap,kulkas, mesin cuci dan kamar mandi. Gw nambah 500 yen buat deterjent, pengharum buat nyuci baju dan perlengkapan masak. Apartment ini terdiri dari 5 lantai, tapi unit yang disewain hanya yang berada di lantai 3 - 5. Perlantai ada sekitar 4 kamar. Gw dapet di lantai paling atas, lantai 5, persis depan lift. Kamar nomor 501. Kamarnya nyaman dan bersih. Suhu air panas pun bisa diatur melalui panel elektronik yang tersedia dibeberapa tempat di dalam apartment kita. TV dan Wi-Fi juga tersedia. Guesthouse ini memiliki rating 9.5 (pada saat gw booking di bulan Agustus 2016), dapet harga untuk 2 malem (tanggal 5 - 7 Desember 2016) sebesar 1,5 juta atau sekitar 750ribu semalem. Lumayan banget kaaaaaaannnnn.. kalo ditiung perorang jatohnya ga nyampe 400rb, udah dapet apartment lengkap pula. Soal lokasi jangan ditanya.. cuma 8menit jalan kaki dari subway station. Mau ke Nishiki Market? jalan kaki 10 menit. Mau ke Gion jalan kaki? bisa juga.. cuma 20 menitan. Ada 3 subway yang bisa dijangkau dengan jalan kaki. Dan ada beberapa bus stop yang cuma selemparan kolor. Family mart cuma selang 1 gedung. Pengen ngopi dan nyemil? ada Paul persis didepan gedung. Pintu Utama Guesthouse Front Desk Tersedia Lift Foto Apartment 501 (unit yang gw temaptin) Check In time jam 4 sore, front desk buka cuma dari jam 9.00 - 17.00. Kalo datengnya setelah jam 17.00 tinggal buka kotak penyimpanan kunci di ruang depan dengan menggunakan kode yang telah diemail oleh pihak guesthouse. Gw dateng jam 9 pagi, ngambil kunci (tapi ga boleh masuk kamar dulu yaaa), titip tas di front desk dan langsung jalan ke Nishiki Market. Malem-malem begitu nyampe guesthouse koper udah rapi di dalam kamar. Mau check out pagi-pagi kaya gw? (gw check out jam 6 pagi). Tinggal masukin aja kunci di dropbox yang tersedia di lobby. Gw seneng banget nginep disini. Murah, lokasi strategis, fasilitas lengkap. Minus sidenya emang kurang personal touch dan colokannya dikit. Apalagi sebelumnya gw sempet nginep di Osaka Hana. Jadi yaaa gimana yaaaa. yaaa gitu deh.. Menurut gw guesthouse ini emang layak buat dapat rating 9,5!! Dan gw merekomendasikan guesthouse buat teman-teman yang mau berkunjung ke Kyoto. Aapalagi kalo bawa anak.. kayanya disini emang pas banget. Untuk booking bisa lewat booking.com atau lewat website guesthousenya Review Osaka Hana bisa dibaca disini :
  13. Kyoto sudah lama dikenal sebagai salah satu kota tujuan wisata populer di Jepang. Di kota tua ini banyak terdapat beragam kuil, istana, museum, serta nuansa ala kota lama yang pastinya akan disukai oleh pecinta wisata sejarah. Bagi yang ingin bepergian ke Kyoto, setidaknya ada 20 hal yang wajib Anda lakukan disana, antara lain adalah sebagai berikut (untuk review lengkap, klik nama tempat/aktifitas): 1. Kinkaku-ji Temple Coba perhatikan wallpaper desktop Anda. Pernahkah menemukan gambar kuil yang berwarna emas? Kuil tersebut bukan hasil editan komputer lho, karena kuil emas memang betul-betul terdapat di Kyoto. Adalah Kinkaku-ji, atau Pavilion of Golden Temple, termasuk salah satu atraksi wisata yang paling banyak menarik perhatian wisatawan karena memiliki paviliun yang berlapis emas. 2. Fushimi Inari Taisha Kuil ini menjadi salah satu atraksi yang wajib dikunjungi di Kyoto karena memiliki torii, atau gerbang kuil. Sebetulnya wajar jika sebuah kuil memiliki torii. Namun jika jumlahnya ratusan hingga membentuk lorong, tentu akan menjadi pemandangan yang unik. 3. Kiyomizu-dera Temple Selain Kinkaku-ji, Kiyomizu-dera termasuk salah satu kuil yang populer digunakan sebagai wallpaper desktop. Tak heran jika kuil ini terasa familiar sekalipun Anda belum pernah berkunjung ke kuil tersebut. Kiyomizu-dera terkenal karena memiliki panggung kayu yang sangat tinggi, dan dari sana pemandangan kota Kyoto akan terlihat jelas. 4. Kyoto Imperial Palace Sudah pada tahu kan jika Kyoto pernah menjadi ibu kota negara Jepang, sebelum Tokyo. Nah, Kyoto Imperial Palace merupakan tempat tinggal Kaisar Jepang dan keluarganya sebelum hijrah ke Tokyo. Tempat ini menarik untuk dikunjungi selain karena faktor sejarahnya, juga karena tidak dipungut tiket masuk alias gratis. 5. Arashiyama Bamboo Forest Sebetulnya, jalan ini hanya jalan biasa. Yang membuatnya luar biasa adalah karena jalan ini menembus hutan bambu yang tingginya bisa mencapai beberapa meter sehingga menciptakan atmosfer yang unik. 6. Gion Area Pergi ke Kyoto belum lengkap jika tidak mengunjungi area Gion. Di distrik ini suasana khas kota lama masih sangat terjaga. Tempat ini memiliki beberapa ochaya (rumah minum teh) dan restoran yang menawarkan kaiseki (kuliner haute couture ala Jepang). Gion juga menjadi salah satu distrik terbaik untuk melihat geisha yang sebenarnya. 7. Kyoto Station Sebagai stasiun utama di Kyoto, Stasiun Kyoto dirancang dengan desain yang modern dan menarik. Sebelum mengelilingi Kyoto, tak ada salahnya menjelajah stasiun Kyoto yang dilengkapi dengan berbagai fasilitas menarik. 8. Nijo Castle empat kediaman Tokugawa Ieyasu (shogun pertama) saat berada di Kyoto. Nijo Castle memiliki lantai khusus yang dirancang agar berderik saat diinjak. Tujuannya untuk mencegah menyusupnya ninja ke dalam kastil. 9. Toei Kyoto Studio Park Ingin menikmati Universal Studio ala Jepang? Datanglah ke Toei Kyoto Studio Park. Bedanya, disini pengunjung tak akan menemukan wahana permainan modern, melainkan sebuah tiruan kota pada periode Edo dan Meiji yang digunakan sebagai shooting film klasik. 10. Kyoto Tower Walau Kyoto dikenal sebagai kota tua, bukan berarti Anda tak bisa mengamati kota ini dari ketinggian. Cobalah naik ke Kyoto Tower. Walau tingginya hanya 131 meter, bangunan ini merupakan yang tertinggi di Kyoto sehingga pemandangan kota jelas terlihat dari sini. 11. Philosopher's Path Ini dia salah satu jalan paling ikonik di Kyoto. Jalan setapak ini menyusuri pinggiran kanal Danau Biwa. Philosopher’s Path terkenal memiliki keindahan yang berbeda di keempat musim. Salah satu saat terbaik berkunjung kesini adalah saat musim semi, yaitu saat koridor jalan dihiasi oleh bunga sakura. 12. Sanjusangendo Temple Sebuah kuil memiliki patung, itu sudah biasa. Tapi bagaimana jika terdapat lebih dari seribu patung yang seluruhnya berukuran skala manusia? Pergilah ke kuil Sanjusangendo. Tak hanya bisa melihat 1000 patung berukuran manusia, Anda juga dapat melihat salah satu bangunan kayu terpanjang di Jepang. 13. Kyoto International Manga Museum Suka dengan manga? Maka Anda wajib mengunjungi Kyoto International Manga Museum. Museum yang berdiri di bangunan bekas sekolah ini memiliki puluhan ribu manga dari berbagai negara, termasuk Indonesia. 14. Ginkaku-ji Temple Jika Kinkaku-ji merupakan kuil emas, maka Ginkaku-ji dapat diterjemahkan sebagai kuil perak. Uniknya, disini sama sekali tak ada bangunan berlapis perak. Sebagai gantinya, Anda dapat melihat taman pasir yang konon menjadi salah satu yang terindah di Kyoto. 15. Kyoto Aquarium Tempat ini menarik untuk dikunjungi jika melakukan wisata bersama keluarga. Walau terbilang baru, Kyoto Aquarium dapat menjadi alternatif wisata keluarga disela-sela mengunjungi kuil maupun istana. 16. Arashiyama Monkey Park Iwatayama Tempat penangkaran monyet ini letaknya berada di jalur hiking, jadi cocok dikunjungi oleh Anda yang senang melakukan aktifitas alam dan bosan dengan suasana ala kota tua. 17. Gion Matsuri Festival terbesar di Kyoto, sekaligus salah satu yang terbesar di seluruh Jepang. Gion Matsuri diadakan di sekitar distrik Gion selama sebulan penuh (pada bulan Juli). Selama masa festival, akan digelar banyak event menarik termasuk aneka jenis parade. 18. Berdandan ala Geisha Mumpung sedang berada di Kyoto, tak ada salahnya Anda sekaligus mencoba berdandan ala geisha. Saat ini banyak studio yang menyewakan kostum sekaligus mendandani dengan make up seperti geisha yang sebenarnya. Lakukan sedikit browsing untuk mencari jasa penyewaan tersebut dan bersenang-senanglah. 19. Ohara Daerah Ohara merupakan kawasan suburban Kyoto yang memiliki nuansa khas. Disini terdapat beberapa kuil yang menarik, dan pemandangan alam yang masih sangat terjaga. 20. Berkunjung ke sekitar Kyoto (Osaka, Nara, Amanohashidate) Saat berwisata ke Kyoto, jangan hanya berkeliling di pusat kota saja. Terdapat beberapa kota menarik lain di sekitar Kyoto yang dapat ditempuh dalam waktu singkat, diantaranya adalah Osaka dan Nara. Anda juga dapat berkunjung ke Amanohashidate yang berada di prefektur Kyoto.
  14. Sebelumnya mohon maaf, karena kisah ini terlambat dari jadwalnya. Mohon maklum, kerjaan padat menyergap seusai balik dari Jepang. Aaaah, jadi pingin liburan lagi, wkwkwwk Berbekal JR Pass nan sakti, gue pun menyusun perjalanan yang anti rugi. Maksudnya, selama bisa pakai JR Pass, ngapain musti bayar tiket lagi. Kalau bisa nyicip gratis, ngapain musti beli *Halah. Namun prinsip itu harus berhadapan dengan realitas yang cukup mencengangkan di Kyoto (apa pula bahasa gue barusan). Ya, intinya jalur yang di-cover JR Pass di Kyoto sangat terbatas. Tempat wisata utama yang dekat stasiun JR mungkin hanya Fushimi Inari (JR Inari) dan Arashiyama (JR Saga Arashiyama). Sementara penginapan yang kami pilih di Sanjo. Mau nggak mau kami musti beli tiket kereta di jalur Keihan dari Kyoto Station ke Sanjo Keihan untuk sampai di penginapan. Mungkin kalian penasaran, ngapain juga gue musti nginep di Sanjo. Ehem, beginilah ceritanya. Berbekal advice dari insidekyoto.com, salah satu wilayah yang nginep-able di Kyoto adalah Sanjo. Waii?? *Why. Karena banyak tujuan wisata yang dekat dari area ini. Sebut saja Gion, Kamo River, Sannen-zaka, Ninen-zaka, Kiyomizudera. Semua itu bisa ditempuh dengan jalan kaki. Ya, kecuali kalau kalian tipikal manjanya keterlaluan dan males jalan kaki, bus akan sedia menawarkan tumpangan berbayar. Karena dari Kyoto ke Sanjo nggak ada JR line, untuk menghemat perjalanan kami memutuskan langsung ke Fushimi Inari dari Kyoto Station pada hari pertama kedatangan kami di Kyoto. Kyoto Station Jadi, begitu Shinkansen Hikari yang kami tumpangi tiba di Kyoto Station, hal pertama yang gue cari adalah coin locker. Berat cuy bawa carier 60 L kemana-mana. Setelah nekad memohon petunjuk ke petugas station (yang kebetulan kagak ngerti bahasa Inggris) dengan bahasa tubuh kami pun menemukan loker. Setelah beres kami segera meluncur ke platform di mana kereta JR Nara Line berada. Oh, iya, begitu dapat koneksi internet di Jepang, jangan lupa untuk install app Hyperdia (entah sejak kapan, app-nya hanya bisa di-instal di Jepang. Versi web-nya masih bisa dibuka di Indonesia, sih, buat cek-cek rute di itinerary). Kereta yang kami tumpangi ini akan melewati statsiun Tofukuji dan tiba di Inari. Perjalanan berlangsung sangat cepat. Hanya 5 menit. Begitu tiba di Inari station kami disambut masa yang cukup padat. Tak jauh di seberang jalan, gerbang utama Fushimi Inari sudah terlihat. Gate Fushimi Inari Sabtu siang itu pengunjung cukup ramai. Sebelum memutuskan masuk, kami mencari makan siang dulu (ehem, rapelan sama sarapan sebenernya) di Daily Yamazaki, semacam convenience store. Karena nggak ada tempat duduk di sekitar situ, kami pun memilih makan di balik patung rubah di depan gerbang. Sungguh pilihan lokasi yang mencolok dan mengundang perhatian. Makan di balik patung ini Tak jauh dari lokasi inilah terjadi adegan salah grepe *eh! Adegan salah sapa oleh sekumpulan turis dari Thailand (denger bahasanya yang canggih luar biasa gue langsung mengenali kebangsaan mereka). Jadi ceritanya si Bobby dikira salah seorang teman dari mereka, karena emang agak mirip sih mukanya. Jadilah mereka cengar-cengir setiap ketemu kami. *Dih Punten! Sepertinya hari itu Fushimi Inari akan dipakai untuk upacara. Gue nebak begitu karena kuil utama udah rapi dan pendetanya juga kek lagi siap-siap, ditambah petugas-petugas yang beredar di sekitar kuil. Entah kenapa, ketika melihat penampakan pendeta dengan topi tingginya itu aura magis langsung terasa. Untuk mengalihkan rasa itu gue segera melihat arah lain. Wajahmu mengalihkan duniaku, Mbak :) Sesuai rencana bersama, kami memutuskan untuk tidak mendaki hingga puncak. Jadilah kita foto-foto di antara tori-tori merah nan indah itu. Tuh, rame, kan *nggak tahu diri ngganggu yang ngantri jalan Tori Foto ala ala dulu Pose siapa yang lebih sukses? Baru dapat beberapa meter kita milih jalur memutar. Dan balik. Ya, gitu doang sih. Inari Station Timetable Kami pun balik ke Kyoto Station. Selain Hyperdia, app yang sangat membantu tentu saja google map, Kyoto metro map. Tambahan bagi yang muslim, ada Halal Navi, Halal Gourmet Japan, yang bisa jadi navigator buat nyari rekomendasi tempat makan yang udah ada sertifikat halalnya. Setelah ngambil barang di loker, kami pindah ke kereta Keihan. Dari Kyoto Station ke Sanjo Keihan perlu transit sekali di Karasuma Oike. Harga tiket total 260 yen. Kejadian konyolnya adalah, gue salah memasukkan kertas receipt (bukan karcis) ke gate. Ya jelas nggak mau buka dong. Gue coba sekali lagi. Sama juga. Akhirnya munculah seorang kakek-kakek berhati malaikat yang memberitahu gue kalau yang gue masukin salah. Gue pun memasukkan kertas lain, yang mana lebih kecil dari kertas pertama. Dan berhasil. Yaelah, karcisnya ternyata yang kecil. Untung kagak gue buang. Sebelum naik kereta gue sempat bertanya pada seorang gadis Jepang, apakah kereta yang kami tumpangi benar ke arah Karasuma Oike (sebetulnya ini adalah modus nyepik). “Neng, ini kereta ke Karasuma Oike?” Tanya gue sambil merapikan sarung yang melingkar di pundak. Si eneng tampak kaget dengan pertanyaan gue. Diselipkannya anak rambutnya di belakang telinga. “Eh, iya, A’. Aa bade kemana?” “Ndak jauh, kok. Cuman ke Sanjo.” *berubah logat. “Ati-ati, ya, Mas.” *ikutan nggak konsisten. Ya, dialog di atas hanya rekaan belaka. Setelah gue Tanya beginilah reaksi sebenarnya: Si gadis yang cantik itu pun mengangguk. Bahkan dia masih melihat ke gue ketika dia turun duluan di stasiun Shijo. Entah apa maksud tatapan itu. Tatapan berat untuk berpisah, tatapan ingin meminta ID Line, atau yang paling masuk akal tatapan kasihan gue bakal salah stasiun. Tiba di Sanjo Keihan ternyata bukan sebuah kelegaan. Gue yang baca direction dari host Airbnb ngerasa lost banget karena gerbang keluar stasiun yang di foto dengan yang gue lalui kok beda. Gue sadar kalau salah keluar gerbang, tapi di mana gerbang yang di gambar lebih bikin gue bingung. Gue pun usul buat masuk ulang, cari jalan keluar lain. Tentunya pilihan ini sangat menyiksa Bobby, karena dia yang satu-satunya bawa koper harus nenteng naik turun tangga. Begitu gue nemu jalan keluar lain, kami ikuti, sampai keluar … zonk! Tetep beda. Malah pintu keluar itu cuman beberapa meter dari pintu keluar yang pertama. Sempet buntu sampai akhirnya kami berjalan ke Family Mart. Krysna yang menguasai bahasa Jepang dasar berusaha berkomunikasi dengan dua orang kakek-kakek. Dan jawaban sang kakek membuat Krysna menganga! Yaiyalah, si dua kakek itu menjawab dengan sanga cepat dan heboh, panjang. Krysna pun nggak mudeng sama sekali dengan apa yang dikatakan sang kakek. Gue akhirnya ikut nimbrung setelah gue inget lokasi penginepan di dekat studio dance. “Dansa! Dansa!” seru gue sambil membuat gerakan ala ala. Eh, si kakek ternyata nangkep. Dari omongannya gue nangkep kata “hoteru” yang mungkin artinya hotel. Dia juga nunjuk arah. Kami pun ngikutin arah itu dan … tara!!! Gambar yang ada di peta akhirnya tampak. Setelah jalan 5 menitan tibalah kami di rumah milik Madame Hanano. Tirai depan rumah yang menyambut kami Secarik pesan dari sang host Ruang tamu tempat Misae dan Shinchan bercengkerama Area rumah yang kami sewa benar-benar bersih. Rumahnya kecil tapi bersih banget. Terdiri dari dua lantai. Lantai satu berupa ruang tamu, dapur, kamar mandi. Yang gue suka, pintu gesernya Jepang banget. Naik ke lantai dua ada 3 kasur yang udah disediain buat kami. Masih sisa satu ranjang tingkat sih sebenernya. Jadi kalau kebetulan trip ber-5, rumah ini keknya masih bisa, deh. Lebih hemat lagi pembagiannya. Gue yang nggak sabar liat futon langsung nyobain tidur. Gilak! Anget banget. Nyaman banget. Jadilah khayalan live as a Japanese untuk dua malam di Kyoto ini terkabul. Karena belum makan malem, kami segera beberes untuk berangkat ke Gion. Tujuan kami adalah Gion Naritaya Ramen Halal. Di tengah dinginnya malam kami menjelajah gang-gang di area Sanjo menuju Gion. Google map always on. Meski cuman jalan kaki, gue excited banget. Ngelihat rumah-rumah dan bangunan yang gue lalui. Pas-pasan sama masyarakat local yang keknya baru pulang kerja. Ngelewatin kedai dan bar-bar Jepang. It’s not a dream! Dulu waktu kecil gue punya mimpi buat ke Jepang. Begitu beranjank dewasa mimpi itu kek hilang, karena gue mulai realistis. Gimana caranya gue ke Jepang coba? Eh, hari itu mimpi gue ternyata bisa tercapai. Yeah, gue pun sadar, terkadang realistis dan pesimis itu beda tipis. Seharusnya gue tetapin niat yang kuat dan nyari cara gimana buat mencapai mimpi gue. *motivator mode on Tibalah kami di Gion Naritaya Ramen. Kedainya lucuk, Jepang banget (yaiyalah, di Jepang). Di sebelah Gion Naritaya Ramen ada Gion Naritaya Yakiniku (yang ini special jualan daging yakiniku gitu). Sesuai rencana kami milih makan ramen malam itu. Daftar Menu Begitu masuk kedai kami disajikan ruangan yang terbilang sempit. Tapi sempitnya justru membuat semakin nikmat. Ada beberapa pengunjung berhijab yang gue perkirakan berasal dari negeri tetangga, negeri jiran. Ada satu penjaga kedai, merangkap sebagai koki, mas-mas Jepang yang masih muda banget. Malm itu gue memesan shoyu ramen + fried chicken. Harganya 1000 yen. Sambil bergunjing tentang pengunjung lain di meja sebelah, karena gue melihat “penampakan”,*Mohon untuk tidak ditiru, pesanan yang kami tunggu pun datang. Waaahhh! Shoyu Ramen Spicy Ramen Ramen Mamen Enyak! Pas banget dingin-dingin musim dingin gini, makan yang anget-anget, berkuah anget, di kedai anget. Anget banget! *Wkwkwkwk Review makanannya, jujur ini pertama kali gue makan ramen di Jepang. Sensasi yang pertama yang gue rasain adalah fresh. Kenapa? Karena lidah gue sama sekali nggak mencap adanya rasa micin macam makan mie instan atau ramen yang dijual di beberapa kedai ala-ala Indonesia (mungkin mereka pakai ramen instan). Ramennya terasa lembut. Kuah shoyu nya juga sedap. Irisan ayam bakarnya pas banget. Mateng dan lembut. Dan yang jadi juara menurut gue adalah ayam gorengnya! Potongan kecil-kecil bikin bumbunya meresap, sedaaap! Sampai kami mutusin buat pesen lagi ayamnya, he he. Makan malam pertama kali kami di Jepang ditutup dengan secangkir green tea hangat khas Jepang. Ditambah air putih gratisan. Kami pun meninggalkan kedai dengan suka cita. “Hoi, bayar dulu!!!!” teriak si penjaga kedai. Mungkin itu yang terjadi seandainya kami terlalu menikmati suasana dan meninggalkan kedai tanpa bayar. Untungnya kami belum khilaf. Setelah menimbang-nimbang kami memutuskan melanjutkan perjalanan ke Minna Kyoto Store. Si Bobby ngajak buat cek jaket winter. Doi belum sempet beli di Indonesia. Kami pun berjalan kaki menyusuri jalan-jalan Gion ke arah Kamo River. Udara malam itu dingin banget. Tapi suasana sekitar bikin gue tetap gigih berjalan. Gue bisa melihat Starbucks nan legendaris (karena sering mejeng di berbagai foto ketika searching tentang Kyoto). Starbucks itu berada pas di tepi Kamo River, terlihat klasik. Di Minna Store kami cek jaket di Uniqlo Jepang dan membandingkannya dengan harga di Indonesia. Emang iya, sih, di sana lebih murah disbanding di Indonesia untuk barang yang sama. Gue pun beli neck warmer yang cuman 500 yen, karena gue belum bawa syal. Usai dari Minna kami mampir ke minimarket kecil nggak jauh dari sana. Gue lupa apa nama minimarketnya. Yang pasti di situ gue nemu air mineral paling murah yang gue temuin selama di Jepang. Bayangin 52 yen udah dapet 2 liter?! Dan … malam itu harus ditutup dengan drama. Gue kebelet buang hajat! *Malu Dengan panik gue masuk lagi ke Minna Kyoto Store, nyari-nyari di mana toilet. Akhirnya nemu di saat yang tepat di lantai dasar. Fuuuuh. Malam itu kami mengakhiri petualangan hari pertama. Sebelum tidur gue sempet nyobain shower yang dinginnya naudzubillah. Kami nggak mungkin lupa nyalain pemanas ruangan. Kehangatan seketika menyeruak. Kasur di lantai 2 yang menyajikan kehangatan Sampai jumpa hari kedua :) Sebelumnya: Mention: @deffa @HarrisWang @kyosash @twindry @Vara Deliasani @Andrizki @Ikamarizka
  15. Halo Jalan2ers, Saya ingin membagikan pengalaman jalan-jalan ke Kyoto-Nara-Osaka-Singapura yang dilakukan pada tanggal 23 April-3 Mei 2015. Mudah-mudahan bisa memberikan gambaran tentang suasana di sekitaran Kansai, tepatnya di kota Kyoto-Nara-Osaka (plus Singapura), khususnya bagi mereka yang akan berwisata bersama keluarga. Keterangan: - Trip ini diikuti oleh kami sekeluarga yang terdiri dari ayah, ibu (saya), si sulung (perempuan usia 6 tahun), dan si bungsu (laki-laki usia 17 bulan). Karena bawa anak-anak dan bayi, maka itinerary kami termasuk itinerary santai. Mungkin saja teman-teman bisa mencapai berbagai obyek wisata ini dalam waktu yang lebih singkat dari yang kami tempuh. - Mohon maaf jika hasil jepretan foto blur kurang keren karena hanya menggunakan kamera HP (Zenfone 5, Sony Experia J, dan iPhone 4), plus saya memang shaky hand nggak punya sense yang oke kurang mahir untuk urusan potret memotret, hiks…. - Saya menulis field report ini untuk sharing pengalaman, sekaligus memberikan gambaran sedetail yang saya bisa mengenai situasi yang tengah kami alami, suasana di sekitar obyek wisata, maupun budget. Ada juga beberapa tips yang kami ambil dari pengalaman selama berwisata. Jadi harap maklum jika isi field report-nya setebal laporan skripsi. Supaya nggak jenuh dan lebih mudah diikuti, field report ini akan saya bagi menjadi 2-3 bagian terpisah. - Walau berwisata di musim semi, tapi kami nggak mengejar Sakura (karena menurut informasi sakura di Kyoto dan Osaka sudah rontok pada tanggal yang kami inginkan). Jadi jangan kecewa klo nggak ada report tentang hanami yah. - Paska liburan, banyak pekerjaan yang harus dibereskan lebih dulu (baca: mencuci baju kotor) plus harus memindahkan dan menyortir foto dari 3 gadget. Jadi, harap sabar menunggu update tulisan ini ya. Dan harap sabar juga karena isinya campur-campur dengan curcolan, hahaha. Prolog Sebetulnya kami (saya dan hubby) nggak ada rencana untuk wisata ke Jepang pada tahun 2015. Berkunjung ke “negara kedua†rencananya baru akan dilakukan antara tahun 2016 maupun 2017 saat si bungsu sudah berusia 3 tahunan. Namun pada akhir tahun 2014 yang lalu kami dapat surprise, yaitu ada yang akan mensponsori perjalanan kami ke Jepang pada tahun 2015 (syarat dan ketentuan berlaku, hehe). Adapun perkiraan waktu keberangkatan adalah bulan April 2015, yang berarti hanya ada waktu kira-kira 4-5 bulan untuk mencari tiket, berburu hotel, mengurus visa (dan passport untuk si bungsu), dan lain sebagainya. Acara hunting plus panic attack pun dimulai. Tahap Persiapan Tiket Kami pecinta tiket promo. Lebih tepatnya, dompet kami cinta tiket promo, haha. Tahun 2012 lalu kami hunting tiket promo dari Air Asia 1 tahun sejak waktu keberangkatan yang diinginkan. Hasilnya pun sebanding, karena kami berhasil dapat tiket seharga Rp.1.100.000 (Jakarta-KL pp) dan Rp.2.500.000 (KL-Haneda pp). Total peserta 2 dewasa dan 1 anak usia 3 tahun. Namun untuk kasus kali ini berbeda. Pertama, waktu untuk berburu tiket sangatlah terbatas, yaitu hanya kira-kira 4-5 bulan sebelum bulan yang diinginkan. Singkat sekali ya waktunya untuk berburu tiket! Kedua, hubby lebih tertarik untuk mengunjungi Kansai (tepatnya Kyoto dan Osaka) dibanding pergi ke Tokyo. Ternyata bulan April merupakan peak season untuk wilayah Kansai, khususnya untuk Kyoto, sehingga harga tiket pesawat dan rate hotelnya (untuk beberapa tanggal) harganya sangat melambung. Dan ketiga, ada penambahan waktu wisata. Semula rencana wisata hanya berlangsung antara tanggal 22 April (flight ke Jepang) hingga 30 April yang jatuh pada hari Kamis. Setelah ngobrol sana-sini, kami pun memutuskan untuk menggenapkan masa liburan dengan mampir ke Singapura pada tanggal 30 April hingga 3 Mei (dan itu berarti ada ekstra budget yang harus disiapkan mengingat liburan ini nggak sepenuhnya full ditanggung oleh ‘sponsor’). Akhirnya, inilah tiket pesawat yang kami dapat untuk rute yang diinginkan plus harganya: Pergi (22 April): Jakarta – Kuala Lumpur, (23 April): Kuala Lumpur – Kansai International Airport di Osaka. Pulang (30 April dan 3 Mei): Kansai International Airport – Kuala Lumpur – Changi (Singapura) – Jakarta. Rincian biaya tiket pesawatnya adalah sebagai berikut: Jakarta – Kuala Lumpur (KUL), via Air Asia: IDR2,347,000 (untuk 2 dewasa, 1 anak, 1 bayi). Kuala Lumpur – Osaka/Kansai International Airport (KIX), via Air Asia: (2 dewasa x 514 MYR) + (1 anak x 514 MYR) + (1 bayi x 125 MYR) + biaya lain-lain = 1,961.00 MYR (atau IDR 6,863,500 untuk kurs 1 MYR = IDR 3,500) Osaka/Kansai International Airport (KIX) – Kuala Lumpur (KUL), via Air Asia: (2 dewasa x 744 MYR) + (1 anak x 744 MYR) + (1 bayi x 125 MYR) + biaya lain-lain = 2,996.00 MYR (belum termasuk biaya makan sebesar 62 MYR, sehingga totalnya jadi MYR 3,068), atau kurang lebih 10,738,000 untuk kurs 1 MYR = IDR 3,500. Kuala Lumpur (KUL) – Changi, via Tiger Air: IDR 800,000 Changi – Jakarta (CKG), via Tiger Air: IDR 1,900,000 Total biaya tiket pesawat (2 dewasa, 1 anak, 1 bayi): 2,347,000 + 6,863,500 + 10,738,000 + 800,000 + 1,900,000 = IDR 22,648,500. Itinerary kasar Rencananya, kami akan berangkat dari Jakarta (CGK) ke Kuala Lumpur (KUL) pada tanggal 22 April pukul 18.55 menggunakan Air Asia. Sampai di Kuala Lumpur pukul 21.25 waktu setempat. Setelah itu lanjut naik Air Asia dari Kuala Lumpur (KUL) ke Osaka/Kansai International Airport (KIX) pada tanggal 23 April pukul 01.00 dini hari dan tiba di KIX kurang lebih pukul 08.20 waktu setempat. Durasi waktu wisata 23 April-3 Mei dengan rencana awal 23-27 April di Kyoto, 27-30 April di Osaka, dan 30 April-3 Mei di Singapura. Detail itinerary menyusul di postingan hari selanjutnya. *** Link lengkap untuk FR ini: >> isinya tentang tahap persiapan dan wisata di Kyoto. >> isinya tentang wisata di Nara dan Osaka. >> isinya tentang wisata di Singapore (penutup wisata ke Jepang)
  16. Jalan2ers, Istana Nijojo terletak di Kyoto, salah satu kota yang pernah menjadi ibukota Jepang selama 1000 tahun sebelum akhirnya dipindahkan ke Tokyo. Ketika Shogun Tokugawa Ieyasu memerintahkan pembangunan Istana Nijojo besar pada tahun 1603, ia ingin rumahnya dapat menunjukkan betapa kuatnya ia dan prajurit samurainya. Namun, ia khawatir tentang adanya serangan dari pihak luar, karena itu ia memasang "bulbul" Lantai yang membuat suara nyanyian burung ketika orang berjalan di atasnya - cara pasti untuk mengetahui apakah ada penyusup berbahaya yang datang. The Nijojo yang luas, kadang-kadang disebut Nijo, Castle adalah serangkaian bangunan yang dihubungkan oleh jalan setapak tertutup. Puri dilindungi oleh dua parit, dengan tidak mungkin-untuk-memanjat dinding batu di antara mereka - desain dimaksudkan untuk menunjukkan kepada orang lain kekuasaan dari shogun. Pintu masuk ke benteng melalui Gerbang Karamon luas dan mendalam, dihiasi dengan emas berlapis perlengkapan. Banyak dinding kastil ditutupi dengan lukisan yang diciptakan oleh sekolah melukis Kana, yang menampilkan pemandangan alam hidup dengan warna emas dan hijau. Pada kebun kastil terdapat sejumlah bebatuan yang diatur menjadi pemandangan yang indah.
  17. Salah satu transportasi yang paling murah di Kyoto adalah bus. Buat yang pertama kali ke Jepang, terutama Kyoto, mungkin akan sedikit bingung dengan cara naik bus di Kyoto serta nomor bus yang menuju tempat wisata utama seperti Kiyomizudera, Kinkakuji, Gion, dll. Untuk memudahkan teman-teman berikut hal-hal yang perlu diketahui sebelum menjelajah Kyoto dengan bus. How to Ride: Naik bus dari pintu belakang, lalu turun dari pintu depan ya. Pada saat nama halte tujuan tertera dilayar langsung tekan tombol yang tersedia di dalam bus, agar bus berhenti di halte yang kita tuju. Cara membaca petunjuk tujuan dan nomor bis : sumber : http://www2.city.kyoto.lg.jp/ Tarif : Jenis tarif terbagi 2, tarif flat dan tarif yang sesuai dengan jarak. Untuk tarif flat seperti keterangan pada gambar di atas nomor bus menggunakan latar belakang putih. Sedangkan bus denga tarif flat rata2 menggunakan backgound nomor berwarna orange atau biru. Metode pembayaran bisa dilakukan dengan uang tunai. IC Card (Suica, ICOCA, dll) dan menggunakan one day pass. Pembayaran : Pembayaran dilakukan pada saat turun dari bus di payment box yang terletak di samping supir. Bentuknya kira-kira seperti ini: sumber : http://www2.city.kyoto.lg.jp/ Keterangan Gambar: (1):Fare charging port (2):bill slot (change 1,000yen) (3):coin slot (change 500yen,100yen,50yen) (4):Card ticket slot (5):coin outlet(for change) (6):IC card reader (7):display Pembayaran Cash : Payment box hanya menerima uang koin pecahan 50, 100, 500. Masukan uang pas ke dalam dalam payment box (keterangan gambar 1). Harus uang pas yaa karena mesin tidak menyediakan kembalian. Jika menggunakan uang lembaran 1000 Yen bisa ditukarkan terlebih dahulu di cash change machine (keterangan gambar 2). Nanti uang hasil tukerannya akan keluar di coin outlet (keterangan gambar no 5) Khusus untuk bus dengan tarif non flat bayar sesuai dengan tarif yang tertera di layar. Pembayaran dengan IC Card : Tempelkan kartu di IC Card Reader (keterangan gambar no 6). Saldo dikartu akan dipotong sesuai dengan biaya perjalanan. Pembayaran dengan Bus Pass : Jika menggunakan pass untuk bus dengan tarif flat maka pada saat penggunaaan pertama kali masukin pass ke slot bus pass (keterangan gambar 4). Untuk naik berikutnya tinggal tunjukan pass ke supir pada saat turun. Yang perlu diperhatikan jika menggunakan pass ini untuk bus dengan tarif non flat maka setiap naik ambil boarding tiket di pintu masuk lalu saat turun serahkan boarding ticket dan masukan kembali bus pass ke slot 4, mengingat jika tujuan berada diluar area pass maka akan dikenakan biaya tambahan. Jenis-jenis bus pass : The Kyoto City Bus & Kyoto Bus One-Day Pass seharga 500 yen untuk dewasa dan 250 Yen untuk anak-anak. Dengan pass ini bisa naik bus di Kyoto sampai puas selama 1 hari. Pass dapat digunakan untuk naik bus dengan tarif flat dengan bebas. Untuk bus dengan tarif non flat akan dikenakan biaya tambahan sesuai dengan jarak. The Kyoto Sightseeing Pass seharga 1.200 Yen (1 day pass) dan 2.000 Yen (2 day pass). Pass ini mengcover seluruh Municipal Subway trains dan hampir seluruh bus yang dikelola oleh Kyoto Bus company. The Traffica Kyoto Card merupakan kartu prepaid seharga 3000 yen. Dengan kartu ini kita akan mendapatkan diskon 10% di seluruh Municipal Subway trains dan hampir seluruh bus yang dikelola oleh Kyoto Bus company. Jadi mirip IC Card tapi memberikan diskon tiap naik bus dan subway. Atau bisa menggunakan Kansai Thru Pass seperti yang pernah di review oleh @deffa Contoh Itinerary di Kyoto dengan menggunakan bus : Contoh : Dari Kyoto Station menuju Kiyomizudera : Naik dari halte Kyoto Station, pilih bus nomor 100 turun di halte Kiyomizu-ichi Dari Kiyomizudera menuju Ginkakuji : Naik dari halte Kiyomizu-ichi, pilih bus no 100 menuju ke Ginkakuji-mae. Turun di halte Ginkakuji. Dari Ginkakuji menuju ke Kinkakuji : Naik bus no 102 atau 204 dari Halte Ginkakuji, turun di halte Kinkakuji. Ginkakuji ke Gion : Naik bus no 100 atau 203, turun di halte Gion. Lebih lengkap bisa cek tabel di bawah ini.. sumber : Bus Navi Nah sekarang udah ga bingung lagi kan? Selamat menjelajah Kyoto dengan Bus!!
  18. Hai hai hai! Ini dia cerita jalan jalan ke Jepang bagian 1. Tulisan ini bakalan panjang dan mungkin sedikit membosankan cuma sabar2 aja siapa tau ada informasi yang kalian butuhkan disini. Hari 2: Nagoya - Kyoto - Kiyomizu-dera Cerita ini akan saya mulai dihari berikutnya setelah Menginap di Bandara Haneda. Pagi itu sekitar jam 09.00 saya sudah siap untuk keluar dari bandara haneda dan dihari itu saya berencana langsung ke Hiroshima! Kebetulan ada teman yang sudah duluan ke Jepang dan ada lebihan SUICA akhirnya saya pakai aja untuk ke Tokyo Station. Haneda ke Tokyo Station hanya memakan waktu kurang lebih 30-40 menitan dan sesampainya disana langsung ke JR Office untuk menukarkan JRPASS yang sebelumnya sudah dibeli melalui travel agent di Jakarta, ternyata cukup antri dan udah panik lirik2 jam terus. 5-8 menit mengantri tiba juga giliran saya dan proses penukaran hanya memakan waktu 5 menit. Ngacir deh ke peron yang menuju ke Hiroshima. Karena terburu2 akhirnya agak salah naik kereta, harusnya via Shin-Osaka tetapi naiknya yang Shin-Kobe sebenarnya sama saja kok. Ditengah perjalanan menuju ke Hiroshima ternyata baru kerasa badan cape dan lapar karena kurang istirahat dan makan keliatannya lalu diputuskan secara random untuk berhenti di Nagoya dan cari makan disana. Sibuk tanya2 ke mbah Google bingung akhirnya nanya ke petugas di Stasiun yang menunjukkan arah ke bawah tanah dan ternyata banyak makanan dibawah mulai dari Ramen, Curry Rice dan lainnya. Ini makanan kalo ngga salah pork curry yang rasanya lumayan enak (namanya juga lagi laper apa juga enak ) seharga ¥800an kayaknya . Udah kenyang? Yuk lanjut! Setelah berunding dengan rekan seperjalanan akhirnya diputuskan untuk langsung aja ke penginapan di Kyoto lah, kita cancel aja Hiroshima karena memang waktu itu sudah menjelang sore. Perjalanan dilanjutkan ke Kyoto dan berhenti di Kyoto Station! Nah menurut teman yang sebelumnya pernah menginap di guest house yang sama akan lebih mudah jika kita naik bus ke guest house. Halte bus letaknya disebelah kanan ketika keluar dari pintu stasiun Kyoto, kita naik bus nomor 206 yang berhenti langsung di Higashiyama Sanjo dan jalan dikit menuju ke Guest House Gajyun. Review Guest House Gajyun bisa dibaca disini. Selesai check-in dan masukkin koper ke kamar, saya pun lanjut jalan lagi ke Kiyomizu-dera temple yang terletak ngga jauh dari situ. Walaupun dekat kita tetap harus naik bus lagi sekalian memanfaatkan one day bus pass yang udah kita beli sebelumnya. Jalanan sekitar guest house sangat menyenangkan sekali atau mungkin memang beginilah Kyoto! Hmmm... Naik bus sekitar 5 menitan eh sudah sampai di halte dekat Kiyomizu-dera temple, lanjut jalan kaki 10 menitan untuk mencapai templenya. Jalanannya sangat crowded sekali, mungkin karena waktu itu hari sabtu. Sepanjang jalan menuju ke temple banyak sekali penjual makanan, eskrim, oleh2 dan banyak lagi, sehingga banyak orang yang banyak berjalan pelan dan bahkan mampir untuk berbelanja. Sampai di Kiyomizu-dera ternyata keren banget bangunan dibalut warna orange yang pekat dipadu dengan background langit yang biru. Sayangnya saat itu bunga sakura banyak yang belum sepenuhnya mekar dan ngga banyak yang bisa difoto. Selesai foto2 di Kiyomizu-dera gw kembali turun mengarah pulang lalu tak lama terlihat sign "Kodai-ji Temple" ya udah iseng ngikutin arah panah itu mumpung memang searah ke guest house. Ternyata dijalanan yang menurun itu terdapat 1 pohon sakura yang sangat bagus sekali, bunganya mekar penuh! Keren! Berhenti untuk foto2 sebentar! Jalanan menuju ke Kodai-ji Temple ini sama dengan jalanan sebelumnya yang ada pedagang snack dikanan-kiri jalannya. Saya pun terhenti di toko yang menjual roti goreng, yakkk roti goreng! terlihat sangat enak walaupun rasa aslinya biasa saja haha well, yang penting nyobain deh karena harganya juga ga mahal sekitar ¥100 / 6 pcs. Sampai di gerbang Kodai-ji Temple eh udah gelap! Kaki juga udah lumayan capek, ah ya sudah pulang aja deh ke penginapan. Makan malem kali ini dipersembahkan oleh Lawson yaitu Bento berisi Mie, Nasi dan Katsu2an seharga ¥480. Day 3: Hiroshima Makan pagi di guest house dimulai teng jam 07.00 lalu mandi dan bersiap melakukan perjalanan ke Hiroshima, yes akhirnya jadi juga jalan ke Hiroshima secara dadakan. 09.30 sudah meluncur via Kyoto Station dan naik Shinkansen ke Hiroshima Station. Wooofff wooffff *eh berasa naik kereta uap aja* Perjalanan ini ditempuh selama sekitar 110 menit. Di kereta saya ketiduran dan menyebabkan telat turun di Hiroshima Station, padahal sudah cepat2 berdiri eh begitu mau turun kereta, pintunya nutup karena saya pikir dekat, akhirnya saya berdiri di dekat pintu tapi kok lama ngga sampe2 ya di stasiun berikutnya tetiba dicolek sama ibu2 orang jepang yang memberikan saya duduk, antara ga tega atau saya menghalangi pintu antar gerbong yah :p. Ya sudah deh akhirnya duduk dan sekitar 10 menitan tiba di Yamaguchi Station! Kelewatnya lumayan jauh sekitar 20 menitan ternyata :(. Turun dan pindah jalur untuk arah sebaliknya dan lagi2 menunggu kereta datang sekitar 5 menit. Untungnya disepanjang jalan pemandangannya bagus dan ngga membosankan jadi bisa dinikmati. Melongok keluar Yamaguchi Station ada jalur private dengan kereta berwarna warni berjalan senada dan menurut saya menarik untuk difoto, cuaca pun sedang bagus awan biru. Shinkansen yang saya naiki menuju Hiroshima terasa aneh, kok lebih bagus rapih ya? ternyata salah naik, saya naik yang Nozomi (tidak tercover oleh JRPASS) dan naik di gerbong reserved! 2x salah kalau begini sih. Dengan pede saya jalan dari gerbong nomor 14 ke gerbong nomor 1 dan setiap ketemu kondektur *bener ga sih namanya* saya nyapa aja sambil jalan buru2. Emang rejeki anak sholeh, kondekturnya ga memeriksa tiket atau pun JRPASS saya, alhasil aman turun di Hiroshima! :p. Tiba di Hiroshima sudah pukul 13.00 lewat dan genderang perang di perut sudah berbunyi kencang. Karena ngga tau harus makan apa, saya pun memutuskan menuju ke Atomic Bomb Dome dan mencari makanan disekitar sana saja. FYI di Hiroshima ada city tour bus bernama Mei Puru~pu yang bisa kita naikin secara gratis jika memiliki JR PASS. Informasi lengkapnya disini. Naik bus tersebut memakan waktu 10 menit untuk sampai ke Atomic Bomb Dome. Begitu turun dari bus clingak clinguk cari tempat makan, mau masuk mall tapi kok bosen ya sama makanan mall. Iseng jalan ke gang2 kecil dan nemu tempat tersembunyi didalam gedung lantai 2F, karena di depan gedung tersebut sudah tulis perkiraan harga untuk makan dan masih masuk dengan budget makan harian :p. Lets give it a try! Saya pesan Okonomiyaki dan satu lagi adalah daging sapi yang lupa banget namanya apa but it's suprisingly DELICIOUS! you guys should try when you go to Hiroshima. Perut kenyang hati senang dan siap explore si Atomic Bomb Domenya. Jalan kaki ngga sampai 10 menit kok dari restoran itu ke Bomb Domenya. Sight-seeing di Hiroshima memberikan pengalaman yang sangat menyenangkan untuk saya. Tempat ini bisa dibilang hampir ngga ada turis, semuanya yang saya lihat sebagian besar adalah warga kota tersebut. Mereka menikmati kota dengan hanya duduk2 ditaman, ngobrol dengan teman, ada yang foto2, melukis, naik sepeda dan sesekali ada turis tetapi secara garis besar lokasi ini sepi dan enak dikunjungi. Atomic Bomb Dome ini ternyata sangat dekat dengan Peace Memorial Park, tinggal nyebrang jembatan aja sampai adanya dikiri jalan. Tamannya pun sangat bagus dan tertata rapih. Saya menyempatkan diri untuk berfoto dibangku taman dan menikmati pemandangan sekitar taman. 17.30 waktunya pulang kembali ke Kyoto. Depan Bomb Dome persis ada halte tram, dengan PEDEnya saya ngantri dan siap naik, begitu tram datang dan mau masuk eh eh di tap pake SUICA ngga bisa! begitu lihat logo2 di badan tram ternyata harus menggunakan ICOCA. hahaha. Udah deh, nyebrang balik ke halte bus yang sebelumnya kita naikin dan untungnya lagi saya masih kebagian bus slot terakhir yaitu 17.59 hebat bener deh ontimenya negara ini. fyuuhhhh. Bersambung kesini
  19. Hola Deffa Here !!! Perjalanan saya ke Kansai 7-11 Maret 2016 lalu itu setelah dari Osaka saya lanjutkan untuk ke Kyoto dan Nara. Nah selama di Kyoto ini saya menggunakan penginapan yang cukup bagus juga dan pasti nya Murah yaitu J-HOPPERS KYOTO GUESTHOUSE Yup saya menggunakan J-Hoppers lagi setelah dari Osaka saya menggunakan J-Hoppers Osaka Guesthouse baca DISINI. Alasan nya simpel karena lokasi nya dekat Stasiun Kyoto, Murah dan juga review nya sangat bagus dari belahan dunia manapun. Saya juga memang penggemar penginapan tipe Guesthouse / Hostel. Nah keunikan lainnya jika di J-Hoppers Osaka banyak event tiap hari, di yang cabang Kyoto ini kita bisa meminjam Baju Kimono khas Jepang secara GRATIS loh. Asik kan kapan lagi bisa pakai baju Kimono di Jepang pula, kalau sewa ya lumayan mahal apalagi Beli hahahah. Oh ya satu hal lagi yaitu kamar nya bertipe Ryokan loh, seru kan Berikut review nya semoga berguna ya ALAMAT Alamat : 51-2, Nakagoryo-cho, Higashikujo, Minami-ku, Kyoto, Japan Telepon : +81-75-681-2282 (Internasional) | 075-75-681-2282 (Local) Google Maps : KLIK Website : KLIK Sangat lah mudah mencari J-Hoppers Kyoto ini bahkan saya tidak memerlukan Google Maps. Dari Stasiun Kyoto sekitar 10 menit jalan kaki. Kalian keluar menuju Hachijoguchi East Exit, terus jalan ke arah Hachijo-Dori Street ke arah Timur. Dan jalan terus sampai mentok dan ketemu semacam pertigaan yang di sebelah kiri ada Perlintasan Kereta Api. Lalu jalan ke arah Selatan (ambil ke kanan). Terus saja jalan sekitar 500 meter. Akan ketemu semacam Perempatan yang besar di sebut Oishibashi. Ambil jalan yang ke Kujo-Dori Street. Tidak jauh dari Perempatan ini, dia berada di kanan jalan. Atau search Google Maps dengan kata kunci J-Hoppers Kyoto Guesthouse HARGA Saya memesan kamar online dari situs mereka, Deluxe Twin Private Shared Bathroom dengan harga 6000 Yen (Rp. 761.962) Jika kalian memesan Mixed Dorm Rooms lebih murah per orang nya 2500 Yen (Rp. 298.631) Jika di Osaka saya terpaksa memilih Private Room karena Mix Dorms nya sudah Full. Namun untuk kali ini saya sengaja memilih yang Private Room, karena saya ingin mencoba kamar Tipe Ryokan Khas Jepang nya Oh ya kalau mau sewa sepeda nya juga bisa sehari 500 yen FASILITAS Fasilitas yang di dapatkan untuk kamar nya : Ryokan with Tatami Room Air conditioner Double Futon Bed Meja Lemari Hanger Baju REVIEW Suka dan suka inilah pengalaman saya menggunakan penginapan di Jepang dengan tipe kamar Ryokan, ala khas rumah-rumah di Jepang banget. Dimana tidur di lantai beralaskan Tatami dengan tipe kasur Futon. Karena saya tiba di malam hari dari Osaka sekitar pukul 17.30 WIT tiba di Kyoto sekitar 20.00 WIT, petugas Receptionist masih standby, karena sebelum nya saya juga sudah mengabari kalau akan Late Check In. Saya bertemu dengan Saho, yang sangat baik dan murah senyum. Check in yang cukup cepat karena saya sudah booking online sebelum nya. Nah yang unik adalah karena ini adalah Group Hostel J-Hoppers dan Hana Hostel jadi ketika pertama kali menginap di salah satu Hostel tersebut, kalian akan mendapatkan semacam Buklet yang di dalam nya berisi informasi tentang J-Hoppers dan Hana Hostel yang menarik nya adalah di buklet ini ada tempat Stempel dimana menunjukkan berapa hari kita sudah menginap di J-Hoppers dan Hana Hostel dimanapun. Nah di tiap hari itu akan ada bonus. Misal jika sudah menginap 2 hari di J-Hoppers atau Hana Hostel, pas menginap di hari ketiga dapat Diskon 300 yen loh lumayan kan dan Buklet ini boleh digunakan kapan pun gak ada masa berlaku nya Dan karena saya malam sebelum nya sudah mendapatkan cap 1 malam di J-Hoppers Osaka dan saya berencana menginap di J-Hoppers Kyoto ini 2 malam, jadi total saya mendapatkan 3 cap. Di cap ketiga ini terdapat semacam Gift atau Hadiah loh. Ada beberapa pilihan hadiah : Diskon 300 yen dari harga kamar di malam kedua nya Sewa Gratis sepeda seharian Gratis menggunakan Public Bath di dekat Guesthouse Nah karena saya pikir kalau naik sepeda keliling Kyoto capek juga dan masih ragu menggunakan Public Bath di Jepang (walaupun penasaran seh hehehe) akhirnya saya putuskan ambil yang diskon 300 yen saja. Lumayan 300 yen bisa untuk beli sarapan sekali loh Onigiri + Cup Noodle di Sevel hehe Terdiri dari 5 lantai dimana lantai paling dasar adalah Lobby dan Receptionist. Karena saya kamar Deluxe Twin Private, saya mendapatkan kamar di Lantai 5, lagi-lagi naik tangga yang panjang hahah. Btw tidak ada lift ya jadi kalau kalian menggunakan Koper Besar lumayan hahaha. Seperti biasa di area Lobby ini pusat informasi. Di Black Board nya terdapat berbagi info tentang Kyoto bahkan ada Hop On Hop Off Bus tiap weekend seharga 3000 yen saja. Dan juga kalian bisa beli Kyoto Bus Pass di sini seharga 500 yen. Tapi karena saya menggunakan kansai Thru Pass sudah di cover Untuk Kamar Mandi terdapat di Lantai 2 dan 3 saja, sedangkan Mesin Cuci Koin di Lantai 1. Tidak ada Rooftop disini jadi kalau mau menggantung baju dan mengeringkan nya ada di Lantai 4 Keramaian atau Living Room terjadi di Lantai 2 dimana disini terdapat Living Room + Kitchen. Dimana ketika saya tiba di sini sudah ada beberapa orang yang kumpul, termasuk salah satu orang Indonesia juga yang langsung mengenali saya sebagai Indonesia. Dia adalah Bayu Nugraha asli Wonosobo Jawa Tengah yang bekerja di Nutrifood Nigeria. Wuih edan ya wong Dieng gawe nya jauh di Afrika jeheheheh Ada juga Maggie dari Jepang, Manager dari J-Hoppers Kyoto. Jackie Tran dari New York walaupun keturunan Jepang, dan dari England juga Seoul dan Taiwan. Yang seru nya adalah ketika saya tiba dan ikutan nimbrung, langsung mereka mengadakan Welcome Party. Yup welcome party artinya Sake, Beer dan Fun hahahah. Seru abis padahal baru kenal dan ketemu disini. Langsung akrab, inilah seru dan unik nya stay di Guesthouse Dan seperti biasa karena ada Gitar, saya pun ngamen lagi di sini. Dan bisa kalian tebak lagu favorit dan tetap jadi andalan adalah lagu Meteor Garden - Qing Fei De Yi. Hebat lagu ini bahkan Jackie Tran dan orang England itu tahu lagu ini walaupun tidak bisa nyanyi nya. Tapi yang lain nya hapal loh hahahah. Btw Jackie Tran cewek loh di poto di atas yang poto terakhir dia paling kiri. Seorang Solo Traveler juga, sedangkan Bayu Nugraha paling belajang yang pakai Kacamata Anyway di Living Room ini juga terdapat Kitchen yang bisa kalian gunakan secara Self Service jadi sudah gunakan cuci sendiri ya, dan juga di dalam Lemari Es terdapat makanan yang Free juga. Lalu seperti biasa Teh dan Kopi Gratis. Juga terdapat Buku Bacaan berupa Manga yang pasti nya bahasa Jepang yang bisa kalian baca. Ada juga Nintendo Wii dan Playstation 4 jika kalian mau main, dan jangan lupa Gitarnya. Tiap pagi saya makan disini di temani Onigiri + Cup Noodle + Teh sambil memandangi jalan raya di Kyoto ini yang lenggang enak banget deh suasana nya Nah satu hal yang unik juga adalah walaupun di J-Hoppers Kyoto ini jarang mengadakan event, kalau tidak salah hanya seminggu sekali melakukan Party Sake di Sake Bar terdekat. Namun mereka punya Kimono loh, yang GRATIS di pinjam oleh tamu Guesthouse ini. Asal hanya di area Guesthouse saja. Kalian bisa bawa ke kamar selama kalian menginap. Mungkin bisa juga untuk di bawa keluar, namun mungkin itu harus Sewa ya dan biaya nya kurang tahu. Saya sempat mencoba satu Kimono ala Samurai, karena kebetulan kamar saya Ryokan jadi poto di kamar deh Oh ya saya juga cobain Kimono ala Onsen karena gak jadi ambil voucher yang Free Public Bath (Onsen). Ya sudah pakai saja Kimono nya heehe. Dan ini loh namanya Saho itu baik orang nya. sangat helpful untuk pertanyaan seputar Kyoto, sampai mau anterin ke Sevel padahal tinggal tunjuk saja kelihatan hehehe. Overall saya sangat puas disini dan akhirnya salah satu impian saya mencoba Ryokan terwujudkan ditambah lagi bisa cobain Kimono sebagai nilai Plus nya hahaha. Guesthouse ini sangat recommended selain lokasi nya yang bagus juga pelayanan nya yang oke banget. Semoga Berguna dan Silahkan di Share jika berkenan
  20. Setelah sukses dengan tulisan Jalan Jalan ke Jepang versi Ogie kini mari kita lanjutkan ke Jalan Jalan ke Jepang Bagian 2 (cieelah macam penulis terkenal aja). Yuk lanjut dibaca ya, semoga ga ngebosenin. Hari ke 4: Arashiyama - Fushimiinari - Philosopher Path Pagi ini saya start menuju ke Arashiyama St via Higashiyama St jam 08.00 perjalanan ditempuh selama kurang lebih 40 menit. Untuk menuju ke Bamboo Groove dari Arashiyama St hanya tinggal keluar dari stasiun dan turun kebawah, nanti disebelah kanan ada stasiun kecil tempat Sagano Romantic Train. persis di sebelahnya stasiun itu ada gang kecil di sebelah kanan, nah tinggal ikutin jalan itu untuk menuju ke hutan bambunya (jika kalian sudah menemukan tempat sewa sepeda berarti sudah benar ). Diujung gang ini nanti akan ketemu jalan berukuran 2 mobil, belok aja ke kiri lalu nyebrang jalan dan belok ke kanan. Memang agak bingung tapi pasti ketemu karena banyak juga wisatawan lain yang kesana. Yuk mari masuk dan eksplor hutan bambu ini. Ada beberapa temple kecil yang cukup menarik di dalam area hutan bambu ini. Untungnya saya datang agak pagian jadi belum terlalu padat wisatawan (bisa narsis dulu sana sini). Salah satu yang saya ingat adalah Nonomiya Shrine yang didepannya terparkir kereta2 yang terkenal dengan sebutan rickshaw. Para penarik rickshaw dengan sopan menghampiri saya ketika sedang foto2 dan menawarkan jasanya yang dimulai dari ¥5000 keatas. Saya menemukan 1 spot yang masih sangat sepi untuk berfoto ria, maju sedikit dari Nonomiya Shrine (arah rel kereta api) ada disebelah kanan jalan. Melanjutkan perjalanan singkat dari Bamboo Groove, saya kembali mengarah ke stasiun tempat Sagano Romantic Train dan membeli tiket seharga ¥620 / one way. Sebagai informasi tambahan bahwa Sagano Romantic Train ini tutup setiap hari rabu dan akhir desember sampai dengan akhir februari (musim dingin). View yang kita dapat jika naik kereta ini sangatlah menarik, keluar masuk terowongan, melewati sungai dan melihat pohon2 dengan warna daun yang menarik. Oh ya dijalan menuju ke stasiun saya mampir untuk membeli cemilan yang keliatannya enak. Lupa namanya tapi harganya cukup murah ¥200. Sembari nunggu jam berangkat Sagano Romantic Train saya makan di cafe yang terletak di stasiun. Pesan nasi goreng dan mencoba roti es krim matcha yang enakkkk. Sagano Romantic Train ini berujung di Torokko Kameoka Station, nah dari sini saya harus jalan kaki kurang lebih 20 menit menuju Umahori Station karena saya mau lanjut ke Fushimi Inari yang berjarak 40 menitan naik kereta. Penampakan dari stasiunnya sih ngga begitu ramai tetapi begitu mendekati gapura pintu masuk *jrengg jrenggg* ternyata ruameeee sekali tapi tetep sih rame ngga rame ya harus mejeng hahaha. Disebelah pintu masuk ada beberapa tenda yang berjualan dan salah satunya jualan Yukata yang cukup murah hanya seharga ¥1500. Berjalan menuju ke atas menyusuri puluhan, ratusan bahkan ribuan gapura (lebay) bersamaan dengan wisatawan lainnya. Butuh usaha dan kesabaran lebih untuk menunggu momen yang tepat dan sepi jadi seolah2 tempat kita foto itu sepi padahal mah numpuk sama wisatawan :D. Sebelum lupa, foto dibawah ini nih yang ada ibu2 narsis sebenernya adalah semacam tempat untuk membersihkan diri untuk masuk ke tempat suci *ceritanya gitu* tapi malah jadi tempat foto2 tanpa tau artinya termasuk saya ngga coba cuci tangan apalagi minum dari air itu haha. Lelahhhh kaki hayati bangggg! Ga usahlah naik sampai atas, turun aja udah sore nih. Ngacir buru2 balik ke stasiun mau ngejar ke Philosopher Path. Dari Inari St balik ke Higashiyama St lalu lanjut naik bus nomor 100 dan turun di Ginkakuji. Jalan atau hanya sekedar duduk2 di Philosopher Path ini sungguh menyenangkan (dimana coba di Kyoto yang ga menyenangkan) :p. Kebanyakan sakurannya sudah lewat masa bloomingnya jadi saya cuma dapet sisa2nya aja :(. Hari ke 5: Osaka - Kobe Nah hari ini pagi2 saya udah di Osaka loh! Numpang titip koper di Osaka St dan langsung cus ke Kobe untuk cobain kobe beef yang terkenal ituh :D. Buat meat lovers, kobe beef sangat sangat sangatttt saya rekomendasikan! ENAKKKKKKK. Restoran yang saya coba adalah steakland, sekitar 10 menitan jalan kaki dari Kobe St. Nah kobe beef ini murah pada jam makan siang alias lunch set menu seharga ¥3500 / orang (salad, main course dan dessert + minum). Kobe sendiri seperti kota pada umumnya dan mungkin next time akan kesini lagi untuk explore, salah satunya mount rokko sepertinya cukup menarik karena bisa melihat kota dari atas. Yak! perut kenyang, saatnya kembali ke Osaka! Direct menuju ke Osaka Castle via Osakajokoen St. Sampai di Osakajokoen St saya masih harus berjalan kaki sekitar 20-30 menit menuju Osaka Castle-nya. Yak betul, cukup jauh tapi ngga kuatir karena sepanjang jalan banyak pemandangan indah seperti sungai, orang main baseball, banyak orang piknik dan lainnya. Karena pas saya kesini Sakuranya hampir habis total jadi saya berasa seperti wisatawan asing yang lagi main ke MONAS (cuma gini doang nih?!) :p. Saya juga ngga tertarik masuk ke Osaka Castle karena saya pikir ya hanya begitu saja, dan masuknya bayar ¥600 terkecuali anda pemegang Osaka Amazing Pass ya gratis sih. Didepan Osaka Castle banyak food truck yang menjual berbagai macam cemilan dengan harga yang sangat menggiurkan dan salah satunya jualan Takoyaki! Beli deh. :D. 1 jam berlalu gitu aja dan sampai pada saatnya harus angkat pantat dari tempat ini dan lanjut ke Umeda Sky Building. Ngapain disini? Ya Umeda Sky Building itu kita bisa naik ke rooftop buat liat kota Osaka dari atas, terserah mau foto2 narsis atau nungguin sunset atau motret kota pada malam hari. Gedung ini mirip sama twin towernya Kuala Lumpur jadi kita masuk ke gedung 1 dan naik ke lantai 3, nyebrang ke gedung 2 dan naik ke lantai 35, sampai 35 masih gratis tapi untuk naik ke rooftop kita diharuskan membayar ¥800 dan lagi2 pemegang Osaka Amazing Pass GRATIS! *sigh*. FYI dari Osaka St harus berjalan kaki sekitar 10 menit nyebrang jalan menuju ke Umeda Sky Building ini. Kalo ngga salah waktu itu saya naik ke atas jam 5 sore. Nungguin sunset 1 jam udah mengigil karena dingin banget diatas dan anginnya lumayan kencang. Rupanya matahari hari itu malu2 dan ngumpet dibalik awan tebal bikin pupus harapan dapet golden sunset :(. Udah tanggung diatas ya sudah sekalian lah nunggu lampu kota pada nyalah buat motret city lights dan akhirnya dapet foto yang lumayan memuaskan. Thats it! waktu balik ke Osaka St untuk ambil koper dan check in ke hostel. Setelah check in, keluar lagi dari hostel untuk jalan ke Namba - Shinsaibashi. Namba isinya cuma tempat shopping sih sejauh yang saya lihat dan banyak wisatawan yang berkumpul di depan Glico Man untuk foto2. Makan malem hari itu dipersembahkan oleh Yoshinoya dan diakhiri dengan membayarkan sejumlah uang dikasir (dipersembahkan seolah2 disponsorin padahal mah kagak). Jalan jalan hari itu ditutup dengan belanja di Daiso. Ada yang gatau Daiso? Daiso itu tempat dimana semua barang harganya cuma ¥100, kalo ngga inget koper udah mau penuh mungkin bakalan belanja banyak. ===== @HarrisWang @mayanurm tolong dikoreksi kalau ada yang kurang tepat. maklum ingatan terbatas memorynya
  21. Kalau Jalaner's ada rencana ke Jepang, boleh juga mengunjungi Kyoto di jepang memang Kyoto ini lebih dikenal sebagai kota pelajar, tetapi disini juga terdapat kumpulan kuil yang indah dan unik. Salah satunya adalah Kiyomizudera yang terletak dipuncak bukit, cara untuk menuju kesana memang agak melelahkan karena kita harus menapaki jalanan yg menanjak, lumayan menguras tenaga. Namun begitu sampai diatas pemandangan alam yang berpadu dengan bangunan kuil yg terbuat dari kayu sangat bagus dan mencengangkan, nga sia sia perjuangan untuk mencapainya. Waktu yang paling tepat untuk ke Kyoto adalah sepanjang tahun, artinya baik musim semi, dingin, panas maupun gugur tidak mengurangi pesona kota ini sehingga membuat pengunjung selalu mengunjungi tempat ini tiap tahunnya.
  22. Hi all, Salam kenal yak... Saya orang baru d sini. Seneng travel tapi rata2 jalan2 kliling indo karna d bayarin klien... hohohoho. Jadi Ceritanya saya uda beli tiket Tgl 18 Jun (arrived 19 Jun di Tokyo Narita) - 25 Jun (from Kansai Airport Osaka). Masih super duper lama s.. tapi karna saya bakal sibuk luar biasa dari desember - april (maklum auditor.. ). Jadi dari sekarang uda mulai cari tau gitu deh tentang jepang. Selain itu c karna uda ngebet sebenernya hahahahaa. Maap yak kalo banyak nanya gitu... Bantuin bikin itinerary ny dunk slama di jepang. Berikut info rencana saya: a. Rencananya bakal 2 malam di Tokyo, 2 malam di Kyoto dan 2 malam d osaka. b. Pas di Tokyo mau nya yang pasti itu ke Disneyland Sea / Disneyland, Tokyo Tower, Tokyo Skytree, harajuku, shibuya (patung hachiko), Akihabara and Fujiko F. Fujio Museum c. Pas di Kyoto mau nya ke Gion, Fushimi Inari Taisha d. Pas di Osaka wajib ke Universal Studio e. Di tokyo saya uda booking hotel di Mystays asakusa-bashi, Pas di Kyoto nginep di Mystays Kyoto - Shijo and pas di osaka nginep nya di Mystays Otemae f. Rencana sih bakal beli JR Pass f. Saya pergi berdua dengan suami (honeymoon kedua gitu deh.. ) Nah my question are: 1. Disneyland Sea & Disneyland itu mending ke yang mana ya? 2. JR Pass itu guna banget di Jepang? dengan ada nya JR Pass kita masih harus bayar lagi ndk y kalo saya mau k tmpt2 wisata yang saya pengen (Contohnya kayak di tokyo kan saya banyak mau jalan2nya)? 3. Oh ia ada recommend untuk Love hotel? Jujur penasaran ama jenis hotel ini hahhahaa. 4. Mohon bantuannya untuk itinerary dunk 5. Mohon recommend tempat makan yang oke2 and murmer dunk.. saya and suami c penggemar sushi and ramen.. Thanks before yak atas bantuannya.. Maap kalo banyak nanya..
  23. Terkadang, saat kita memiliki waktu wisata yang terbatas, muncul keinginan untuk mengunjungi beberapa kota sekaligus dalam satu waktu. Hal tersebut mungkin saja dilakukan jika kota-kota yang dikunjungi letaknya berdekatan, walau resikonya, kalian mungkin tidak bisa terlalu lama berada di sebuah obyek wisata karena harus mengejar waktu. Begitu juga dengan Kyoto, Osaka, dan Nara. Ketiga kota tersebut merupakan kota-kota yang populer sebagai kota tujuan wisata di Jepang. Dan, bagian yang paling menariknya, ketiga kota tersebut posisinya cukup berdekatan. Kyoto dan Osaka hanya berjarak 15 menit menggunakan shinkansen, sedangkan Kyoto dan Nara hanya berjarak 35-45 menit menggunakan kereta rapid maupun limited express. Osaka dan Nara pun hanya berjarak kira-kira 1 jam menggunakan kereta. Nah, pertanyaannya kini, mungkinkah mengunjungi ketiga kota tersebut dalam waktu wisata yang terbatas, misalnya saja, dalam waktu satu hari? Jawabannya, bisa. Sangat bisa. Tentunya ada beberapa kondisi yang harus dicatat. Pertama, obyek wisata yang bisa dikunjungi di masing-masing kota tentulah sangat terbatas. Jadi jangan berharap bisa mampir ke semua obyek wisata ya (kecuali jika kalian memiliki Pintu Kemana Saja-nya Doraemon). Kedua, waktu kunjungan ke berbagai spot wisata tersebut sangatlah terbatas karena harus mengejar waktu. Tambahan lainnya, untuk sample itinerary ini saya membuat contoh dimana wisatawan menginap di Kyoto. Nara dan Osaka hanya menjadi side trip dari Kyoto. Jika diperlukan, nanti saya coba buat versi lain dari itinerary ini untuk wisatawan yang menginap di Osaka maupun Nara. Judul Trip: Kyoto-Osaka-Nara dalam 1 hari Target pasar: Siapa saja, terutama mereka yang kuat berjalan kaki dan suka melihat-lihat suasana Jenis trip: Exploring, sightseeing, cultural Starting point: Stasiun Kyoto Detail rute: #1: Stasiun Kyoto Mulailah dengan mencari sarapan di sekitar Stasiun Kyoto. Setelah selesai, naik Kintetsu Kyoto Line Express menuju Stasiun Kintetsunara di Nara. Pilih kereta yang terpagi yang bisa didapat. Lama perjalanan kira-kira 45 menit, 620 yen. Foto 01: Stasiun Kyoto [foto: 663highland/wikimedia] #2: Stasiun Kintetsunara – Nara Park Biaya: 0 yen Waktu tempuh: 5-10 menit jalan kaki Foto 02: Stasiun Kintetsunara [foto: æ±äº¬ç‰¹è¨±è¨±å¯å±€/wikimedia] #3: Nara Park (estimasi waktu wisata keseluruhan: 2-3 jam) Biaya: free (untuk taman), bervariasi (untuk masing-masing fasilitas didalamnya) Nara Park merupakan obyek wisata paling populer di Nara. Disinilah tempatnya hewan rusa berkeliaran dengan bebas dan cukup jinak saat didekati oleh wisatawan, walau mereka bisa menjadi sangat agresif jika melihat kalian membawa makanan. Nilai tambah lainnya dari taman yang sudah berdiri sejak tahun 1880 ini, adalah karena di taman ini terdapat beberapa obyek wisata terpopuler di Nara. Foto 03: Nara Park [foto: 663highland/wikimedia] Berikut beberapa yang direkomendasikan untuk dikunjungi di Nara Park. - Todaiji Temple, merupakan salah satu kuil paling terkenal dan paling bersejarah di Jepang yang menjadi bagian dari Nara Park. Kuil ini juga memiliki bangunan kayu terbesar di Jepang, dan patung Buddha (Daibutsu) setinggi 15 meter yang sedang dalam posisi duduk. Kuil ini buka rata-rata mulai pukul 08.30-17.30 setiap harinya, dan tiket masuknya adalah 500 yen*. Foto 04: Budha Daibutsu di Todaiji Temple. Telapak tangannya saja setinggi manusia. [foto: Løken/wikimedia] - Kasuga Taisha, merupakan kuil Shinto paling besar di Nara dan dulunya berfungsi sebagai pelindung kota saat Nara menjadi ibu kota negara Jepang. Kuil ini juga dulunya menjadi kuilnya keluarga Fujiwara, salah satu klan terkuat di Jepang (pada era Nara dan Heian). Kasuga Taisha ini bisa dikunjungi secara gratis, kecuali untuk beberapa bagian yang memerlukan tiket masuk. Jam operasionalnya rata-rata mulai pukul 06.00-18.00. Foto 05: Kasuga Taisha [foto: Kimon Berlin/wikimedia] Setelah puas menjelajah Nara Park, kembali lagi ke Stasiun Kintetsunara. #4: Stasiun Kintetsunara – Stasiun Tsuruhashi (Osaka) Biaya: 490 yen* Waktu tempuh: 30-35 menit, via Kintetsu Nara Line Exp. Setelah turun di Stasiun Tsuruhashi, lanjutkan dengan naik Osaka Loop Line (120 yen*, 5 menit) menuju Stasiun Osakajokoen. Dari sana, jalan kaki 18 menit menuju Osaka Castle. #5: Osaka Castle [baca disini: Osaka Castle Park part 1, Osaka Castle Park part 2, Osaka Castle Park part 3] (Estimasi waktu wisata: 45-60 menit) Biaya: 600 yen* Ini dia salah satu obyek wisata yang wajib dikunjungi saat berada di Osaka. Osaka Castle awalnya dibangun tahun 1583, namun sempat dihancurkan beberapa kali. Pada tahun 1997, kastil ini selesai dirombak dengan beberapa fitur modern, seperti elevator! Foto 06: Osaka Castle dilihat dari kejauhan [foto: 663highland/wikimedia] Dari Osaka Castle, kembali lagi ke Stasiun Osakajokoen. #6: Stasiun Osakajokoen – Stasiun Namba Biaya: total 330 yen* Waktu tempuh: 15-17 menit Dari Stasiun Osakajokoen, naik Osaka Loop Line (Outer Loop) menuju Stasiun Tsuruhashi. Lanjutkan dengan naik Kintetsu Nara Line Rapid Exp. menuju Stasiun Osaka-Namba. Dari Stasiun Osaka-Namba, jalan kaki 7 menit menuju Namba Parks. #7: Namba Parks dan area sekitarnya (estimasi waktu wisata: 2-3 jam) Ini salah satu spot favorit saya saat menyusun itinerary Osaka, karena di sekitar Namba Parks (tepatnya di area Namba) terdapat banyak obyek wisata menarik. Namba Parks sendiri merupakan sebuah shopping center yang dibangun menyerupai sebuah lembah alami. Gaya arsitekturnya unik, dan juga kalian dapat beristirahat sejenak setelah lelah berjalan-jalan melihat spot wisata sejarah. Foto 07: Namba Parks [foto: Hiroyuki Kawano/wikimedia] Beberapa tempat yang direkomendasikan disekitar area ini antara lain: - Dotonbori, sebuah spot wisata paling populer di Osaka. Tempat ini sejatinya merupakan sebuah area yang memiliki kanal, dan di sepanjang sisinya terdapat banyak restoran dan kafe. Jika kalian tiba di tempat ini sore maupun menjelang malam, disarankan untuk mencari makan di area ini karena disinilah destinasi kuliner utama di Osaka. Foto 08: Dotonbori [foto: Kansai Explorer/wikimedia] - Den Den Town, Akihabara-nya Osaka. Disinilah surganya para otaku anime dan manga di Osaka, dan juga surganya pecinta elektronik. Foto 09: Den den Town, Akihabara-nya Osaka [foto: Stéfan Le Dû/wikimedia] - Shinsaibashi Shopping Arcade, merupakan sebuah shopping arcade utama di Osaka. Terdapat banyak retail dan butik ternama di daerah ini. Foto 10: Shinsaibashi Shopping Arcade [foto: Terence Ong/wikimedia] Setelah selesai berjalan-jalan, jalan kakilah ke Stasiun Namba (subway). Lalu, naiklah kereta Osaka City Subway Midosuji Line menuju Stasiun Shin-Osaka (15 menit, 280 yen*). Dari Stasiun Shin-Osaka, naik Shinkansen Hikari atau Kodama (15 menit, 3010 yen*) menuju Stasiun Kyoto atau naik kereta Rapid JR (24 menit, 560 yen*). Kedua alternatif tersebut di cover oleh JR Pass. #8: Stasiun Kyoto Setelah tiba di Stasiun Kyoto, wisata hari ini pun berakhir. Jika kalian masih ingin berjalan-jalan, bisa menikmati suasana Gion di malam hari (14 menit, 270 yen*, via Stasiun Gion-Shijo dari Stasiun Kyoto) maupun sekedar melihat Kyoto dari ketinggian melalui Kyoto Tower (buka sampai pukul 21.00). Foto 11: Kyoto Tower di malam hari [foto: Fg2/wikimedia] Semoga bermanfaat. *** *Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username wikimedia.
  24. Kyoto memiliki banyak obyek wisata menarik yang tersebar di seluruh penjuru kota. Saking menariknya, terkadang membuat wisatawan bingung bagaimana menyusun itinerary yang terbaik, yang memungkinkan kita untuk menjelajah beberapa obyek wisata populer sekaligus dalam 1 hari, khususnya bagi yang memiliki waktu wisata terbatas dan ingin memaksimalkan kunjungannya hanya dengan mampir ke obyek wisata yang betul-betul populer. Berikut ini saya ingin berbagi contoh itinerary Kyoto yang pernah saya buat untuk seorang klien. Permintaan khususnya adalah agar bisa mengunjungi beberapa obyek wisata ternama di Kyoto dalam satu kesempatan. Karena beliau menginap di Osaka dan hanya pergi ke Kyoto sebagai side-trip, maka beliau ingin maksimal melihat berbagai obyek wisata populer dalam waktu satu hari saja. Namun untuk itinerary berikut, saya menambahkan bonus satu obyek wisata populer di Kyoto, yaitu Fushimi Inari Taisha, yang dalam itinerary kemarin tidak saya cantumkan karena ada orang tua dalam anggota rombongannya (kuil ini terletak di gunung, jadi membutuhkan fisik yang kuat untuk mencapai point of interest dari kuil ini). Tanpa panjang lebar, berikut ini contoh itinerary untuk mengunjungi berbagai obyek wisata populer di Kyoto, yang terdiri dari Fushimi Inari Taisha, Arashiyama Bamboo Forest, Kinkaku-ji Temple (baca disini: Kinkaku-ji Temple part 1, Kinkaku-ji Temple part 2), dan Gion. Judul Trip: Obyek wisata populer Kyoto dalam 1 hari Target pasar: Siapa saja, khususnya yang kuat berjalan kaki. Tidak disarankan untuk rombongan dengan orang tua dan anak-anak karena rutenya bisa cukup melelahkan. Jenis trip: Exploring, sightseeing, cultural, historical Starting point: Fushimi Inari Taisha Detail rute: #1: Fushimi Inari Taisha (Estimasi waktu wisata: 1-2 jam) Biaya: free Akses: Dari Stasiun Kyoto, naik JR Nara Line dan turun di Stasiun JR Inari (5 menit, 140 yen*) Mari mulai penjelajahan hari ini dengan mengunjungi kuil Fushimi Inari Taisha. Kalian bisa mulai sepagi mungkin karena kuil ini buka 24 jam. Namun disarankan untuk sarapan terlebih dulu dan kenakan pakaian serta sepatu yang nyaman untuk mendaki gunung. Fushimi Inari Taisha ini terletak di gunung dan berbagai spot menariknya tersebar di gunung tersebut, sehingga diperlukan stamina ekstra untuk menjelajahi kompleks kuil ini. Oya, salah satu spot yang wajib dikunjungi di kuil ini adalah senbon torii, yaitu lorong torii (gerbang kuil) yang dibentuk dari ratusan torii merah yang disusun berderetan. Foto 01: Senbon torii di Fushimi Inari Taisha [foto: BnYYZ/wikimedia] Dari Fushimi Inari Taisha, kembali lagi ke Stasiun JR Inari untuk naik kereta menuju spot selanjutnya. #2: Stasiun JR Inari – Stasiun Sagaarashiyama Biaya: 240 yen* Waktu tempuh: 30-38 menit Akses: Naik JR Nara Line Local, turun di Stasiun Kyoto dan transfer ke JR Sagano Line. Turun di Stasiun Sagaarashiyama #3: Stasiun Sagaarashiyama – Arashiyama Bamboo Forest Biaya: 0 yen Waktu tempuh: 8-10 menit jalan kaki #4: Arashiyama Bamboo Forest (Estimasi waktu wisata: 45-60 menit) Biaya: 0 yen* Hutan bambu ini memiliki beberapa nama sebutan, mulai dari Arashiyama Bamboo Forest, Arashiyama Bamboo Groove, maupun Sagano Bamboo Forest. Apapun itu, hutan bambu ini sangatlah populer dikunjungi di Kyoto. Rasakan sensasinya berjalan di tengah hutan bambu yang cukup rapat dengan ketinggian bambu yang beberapa diantaranya bisa mencapai 35 meter! Direkomendasikan untuk menyusuri jalan ini dengan berjalan kaki, menyewa sepeda, maupun naik becak Jepang. Foto 02: Arashiyama Bamboo Forest [foto: Daderot/wikimedia] Dari Arashiyama Bamboo Forest, kembali ke Stasiun Sagaarashiyama. #5: Stasiun Sagaarashiyama – Stasiun Emmachi Biaya: 190 yen* Akses: Naik JR Sagano Line (6 menit) Dari Stasiun Emmachi, jalan 1 menit menuju Emmachiekimae Bus Stop, dan naik bus no 204 atau 205 yang menuju ke arah kuil Kinkaku-ji. Turun di Kinkakuji Michi Bus Stop, lalu jalan kaki 5 menit (400 meter). #6: Kinkaku-ji Temple (estimasi waktu wisata: 1-1,5 jam) Biaya: 400 yen* Jam operasional: 09.00-17.00 Kinkakuji (atau Golden Pavilion), yang memiliki nama resmi Rokuonji, bisa jadi merupakan salah satu kuil paling populer di Kyoto. Kalian bisa dengan mudah menemukan gambar kuil ini di berbagai wallpaper desktop. Kuil ini memiliki paviliun yang dilapisi oleh emas dan dulunya digunakan sebagai vila peristirahatan milik Shogun Ashikaga Yoshimitsu. Vila tersebut baru diubah menjadi kuil paska meninggalnya sang shogun di tahun 1408. Aktifitas yang direkomendasikan dilakukan di kuil ini adalah berfoto dengan paviliun emas, dan mencoba matcha. Foto 03: Kinkaku-ji [foto: Rowan.M.McDonald/wikimedia] Dari kuil Kinkaku-ji, kembali lagi ke Kinkaku-ji Michi Bus Stop. Lalu naiklah bus no 12 yang menuju Gion dan turun di Gion Bus Stop, maupun naik bus no 59 menuju Gion dan turun di Shijo-Keihanmae Bus Stop. #7: Gion (Estimasi waktu wisata: 1 jam – tak terhingga) Biaya: 0 yen* Saatnya menjelajah distrik paling populer di Kyoto, yaitu Gion! Jika kalian mengikuti seluruh rangkaian itinerary ini, seharusnya sampai di Gion pada waktu sore (jika waktu wisata tepat waktu) atau malam hari (jika melakukan perjalanan wisata yang santai). Aktifitas yang direkomendasikan di tempat ini adalah mencari makan malam (namun hati-hati dalam memilih restoran karena beberapa restoran, khususnya restoran tradisional Jepang yang menawarkan menu , harganya bisa sangat mahal). Jika memungkinkan, sekalian berkunjung ke Yasaka Shrine, sebuah kuil yang berada di ujung distrik Gion dan populer sebagai Gion Shrine. Atau, bisa juga sekedar berjalan-jalan menikmati suasana dan mencari tempat nongkrong diluar Gion. Foto 04: Gion [foto: Yanajin33/wikimedia] Untuk berikutnya, saya akan berbagi inspirasi itinerary untuk wisata keluarga di Kyoto. Semoga informasinya bermanfaat! *** *Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username wikimedia.
  25. Saya selalu bingung jika mendapat orderan untuk membuat itinerary untuk wisata keluarga di Kyoto. Oke, kota tersebut memang sangatlah cantik; bernuansa ala kota tua dan memiliki banyak kuil dan istana populer yang masih terjaga kondisinya sekalipun usianya sudah berabad-abad. Orang dewasa, khususnya yang suka dengan segala sesuatu yang otentik, pastilah menyukai kota ini. Namun pertanyannya, berapa banyak anak-anak yang akan suka diajak untuk mengunjungi kuil? Berapa banyak anak-anak yang akan menjerit kegirangan karena masuk ke dalam istana? Dan berapa banyak anak yang bisa tahan lama menjelajah distrik Gion tanpa merengek untuk dibawa ke theme park? Kesimpulannya, membuat itinerary untuk wisata keluarga ke Kyoto itu susah-susah gampang. Namun bukan berarti kota ini kering akan obyek wisata yang bisa membuat anak-anak terpukau hingga lupa untuk merengek. Walau tak memiliki roller coaster yang akan mengguncang adrenalin maupun memiliki rumah hantu terseram di Jepang, masih ada beberapa spot di Kyoto yang bisa menjadi hiburan untuk anak-anak. Berikut ini contoh itinerary yang bisa dicontek bagi mereka yang berencana membawa keluarga, khususnya anak-anak, saat berwisata ke Kyoto. Judul Trip: Wisata keluarga di Kyoto Target pasar: Keluarga, khususnya yang memiliki anak usia TK-SD Jenis trip: Fun, sightseeing, experience Starting point: Stasiun Kyoto Detail rute: #1: Stasiun Kyoto Mari mulai penjelajahan hari ini dari Stasiun Kyoto, dengan perkiraan waktu wisata mulai dari pagi hari. Jika kalian menginap di Kyoto, maupun jika kalian berangkat dari kota di sekitar Kyoto (seperti Osaka dan Nara), kalian bisa mencari sarapan dulu di area stasiun ini. Foto 01: Stasiun Kyoto [foto: Sailko/wikimedia] Setelah selesai urusan di Stasiun Kyoto, berjalanlah ke arah barat selama 15 menit. Maka kalian akan menemukan obyek wisata pertama dari rute ini, yaitu Kyoto Aquarium. #2: Kyoto Aquarium (baca disini: Kyoto Aquarium part 1, Kyoto Aquarium part 2) (estimasi waktu wisata: 1-2 jam) Jam operasional: 09.00-17.00, penjualan tiket terakhir pukul 16.00 Biaya: 2050 yen* Kyoto Aquarium? Memangnya di Kyoto ada akuarium? Bukannya Kyoto itu kota yang diapit pegunungan dan jauh dari laut ya? Kyoto memang jauh dari laut, namun kota ini dilalui oleh beberapa sungai yang memiliki ekosistem yang kaya. Lagipula, dengan teknologi terkini, tak sulit untuk menciptakan kehidupan laut di kota manapun, termasuk yang berada di pegunungan. Ngomong-ngomong, Kyoto Akuarium ini terbilang masih baru karena baru beroperasi pada bulan Maret 2012. Walau masih baru, tempat ini cukup menarik karena memiliki beragam koleksi hewan laut dan air tawar, termasuk memiliki stadium yang menampilkan pertunjukan lumba-lumba. Foto 02: Kyoto Aquarium [foto: Mti/wikimedia] #3: Kyoto Aquarium – Toei Eigamura Biaya: bervariasi Waktu tempuh: bervariasi Akses: [via kereta] pertama, dari Kyoto Aquarium, kembali lagi ke arah Stasiun Kyoto dan naik JR Sagano Line dan turun di Stasiun Uzumasa (13 menit, 200 yen*) atau di Stasiun Hanazono (10 menit, 200 yen*). Toei Eigamura berjarak 5 menit jalan kaki dari Stasiun Uzumasa, dan 15 menit jalan kaki dari Stasiun Hanazono. [via bus] Dari Kyoto Aquarium, jalan kaki dulu 7 menit untuk mencapai halte bus, lalu naik bus 205 yang menuju KujÅ shakomae KÅ. Turun di halte bus Nishiojishijo, ganti naik bus no 91 dan turun halte bus Uzumasaeigamura-do. Lanjutkan dengan berjalan kaki 6 menit ke lokasi Toei Eigamura. #4: Toei Uzumasa Eigamura / Toei Kyoto Studio Park (baca disini: Toei Kyoto Studio Park part 1, Toei Kyoto Studio Park part 2) (estimasi waktu wisata: 1-2 jam) Jam operasional: kira-kira 09.00-17.00 Biaya: 2200 yen* Tempat ini sejatinya merupakan sebuah theme park outdoor yang kerap digunakan sebagai tempat shooting film klasik Jepang. Tempatnya dirancang menyerupai kota kecil pada Periode Edo. Menariknya, di tempat ini kalian bisa menyewa kostum klasik Jepang dan kemudian berbaur bersama pengunjung lainnya yang juga berkostum sejenis dan berpura-pura menjadi bagian dari penduduk pada periode Edo. Jika kalian beruntung, mungkin saja saat berkunjung ke tempat ini kalian bisa melihat langsung para aktor yang tengah menjalani proses shooting film. Foto 03: Toei Uzumasa Eigamura [foto: Japanexperterna.se/wikimedia] Dari Toei Uzumasa Eigamura, kembali lagi ke halte bus terdekat dan naik bus yang menuju ke Nijo Castle dan turun di halte bus Shinsen'enmae. Dari sana, lanjutkan berjalan kaki 1 menit menuju ke Nijo Jinya. #5: Nijo Jinya (estimasi waktu wisata: 45-60 menit) Jam operasional: tur dilakukan pukul 10.00, 11.00, 14.00, 15.00. Tutup pada hari Rabu (kecuali jika Rabu merupakan hari libur nasional) dan pada periode liburan tahun baru (29 Desember – 3 Januari) Biaya: 1000 yen* Nijo Jinya ini pastinya akan membuat anak-anak -khususnya pecinta ninja- menjerit kesenangan. Itu karena tempat ini dulunya merupakan sebuah penginapan yang kerap digunakan oleh para daimyo. Demi melindungi keselamatan para tamu, tempat ini dilindungi oleh banyak jalan rahasia, pintu keluar, pintu jebakan, dan pernak-pernik lainnya yang akan mengingatkan kalian pada sosok ninja. Sayangnya tur ini hanya diselenggarakan dalam bahasa Jepang, sehingga kalian disarankan datang ke tempat ini dengan membawa penerjemah sendiri. Dari Nijo Jinya, jalan kaki 10 menit (800 meter) ke Stasiun Nijo. Lanjutkan dengan naik JR Sanin Main Line dan turun di Stasiun Kyoto. Namun kali ini pergilah ke Kyoto Tower yang terletak di depan Stasiun Kyoto. #6: Kyoto Tower (estimasi waktu wisata: 45 menit – 1 jam) Jam operasional: 09.00-21.00 (penjualan tiket terakhir hingga pukul 20.40) Biaya: 770 yen* Kecuali jika anak-anak dalam rombongan wisata kalian takut pada ketinggian, rasanya anak kecil akan suka diajak untuk naik ke tempat tinggi dan melihat-lihat pemandangan sekitarnya. Walau tingginya hanya 131 meter (dengan observation deck di ketinggian 100 meter), Kyoto Tower merupakan bangunan tertinggi di Kyoto, sehingga kalian dapat dengan puas melihat ke berbagai penjuru kota. Kyoto Tower ini akan menjadi penutup rangkaian wisata yang sempurna bagi wisata keluarga. Foto 04: Kyoto Tower [foto: 投稿者/wikimedia] Semoga bermanfaat! *** *Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username wikimedia.
×
×
  • Create New...