Search the Community

Showing results for tags 'lombok'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes

Found 177 results

  1. Sharing: Trip Bandung-Lombok Pp

    Perjalanan ini sebetulnya sudah hampir satu tahun yang lalu kami rencanakan, tapi karena kesibukan dan tentunya persiapan perbekalan khususnya budget,hehee... kami baru bisa realisasikan ini di bulan September Tahun ini. Yaa.. perjalanan yang menjadi doa yang terjawab, kemustahilan yang menjadi nyata bersama sahabatku ini terlaksana. Kira-kira seminggu sebelum rencana berangkat sudah pasti kita harus cari tahu informasi untuk selama kita disana, mulai dari transportasi, penginapan hingga destinasi wisata yang akan kita kunjungi disana, dan panduan kita untuk kesana sebagian besar kita dapatkan dari blog yang ditulis oleh kawan-kawan yang pernah berkunjung kesana. Akhirnya tanggal pemberangkatan tiba…. Hari Rabu, 10 September 2014 kami berangkat dari Stasiun Kiaracondong dengan menaiki kereta api Ekonomi AC KAHURIPAN (Rp. 50.000,-) jam 20.05 WIB, sampai di Stasiun Lempuyangan Yogyakarta Kamis, 11 September 2014 jam 04.45 WIB, disini kita sempat untuk sholat Subuh, bahkan mandi (kalau mau..hehee), pastinya lapar mulai melanda karena sekitar 8 jam di kereta, jadi kita segera berjalan keluar stasiun, ada beberapa warung makan yang sudah buka, tinggal pilih sesuai selera, kita pilih untuk makan soto ayam, bakwan, teh manis dengan harga 12 ribu aja… (*transit dulu di lempuyangan, Jogja) Selanjutnya, kita menuju ke Banyuwangi dengan menaiki kereta Ekonomi AC Sri Tanjung (Rp. 50.000,-) dari Lempuyangan. Oya.. untuk menghindari kehabisan tiket, sebaiknya tiket untuk kereta Sri Tanjung ini kita beli sejak dari Bandung (Kiaracondong), jadi saat beli tiket Kiaracondong-Lempuyangan, beli juga untuk Lempuyangan-Banyuwangi Baru, karena kereta ini satu-satunya yang berangkat dari Lempuyangan ke Banyuwangi Baru (1x tiap hari). Jam 07.20 kereta berangkat dengan perjalanan cukup lama hampir 13 jam, ada baiknya juga untuk bawa bekal cemilan sebelum naik ke kereta, walau di kereta juga ada cafeteria nya J dengan harga yg relatif tidak terlalu mahal (air mineral 3rb, kopi/teh 4-5rb, nasi goreng/rames 15rb, dll). Setelah 13 jam itu, akhirnya sekitar jam 20.20 kita sampai di Stasiun Banyuwangi Baru, begitu keluar stasiun kami langsung beli Nasi campur dengan pilihan menu Ayam, Telor, Ikan soal harga Cuma 6 ribu rupiah aja. Jumat, 12 September 2014… Nah.. perjalanan dimulai dari sini, karena asumsi kita jika kita langsung menyebrang ke Bali malam itu, kita akan sampai di Bali saat malam dan belum ada bis yang akan beroperasi. Akhirnya kita putuskan untuk menginap dulu di pelataran stasiun Banyuwangi dan menjelang subuh kami berangkat menuju Pelabuhan Ketapang (± 200 meter), dengan harga tiket Rp. 6.500,-/orang kami menyebrang menuju Pelabuhan Gilimanuk Bali (± 40 menit), penyebrangan ferry ini beroprasi 24 jam. Tiba di Gilimanuk sekitar jam 05.30 waktu Bali, sholat subuh dan langsung menuju ke Terminal Bus Gilimanuk (± 100 meter) dari pelabuhan, sampai di terminal ternyata kami ketinggalan bis yang langsung menuju ke Padang Bai dan barulah kami tahu kalau jadwal bis tersebut hanya antara jam 01.00-03.00 WITA, sehingga mau tak mau kami harus pakai bis yang ada, kami naik bus yang menuju ke Ubung, Bali (Rp. 30.000,-/orang), kira-kira 4 jam perjalanan sampai di terminal Ubung Bali dan harus menyambung dengan Elf yang menuju ke Padang Bai, disinilah kita harus pintar tawar menawar karena yang meladeni kita adalah calo sedangkan sang supir hanya menerima pembayaran dari penumpang yang di tarik oleh calo sebelum mobil keluar terminal, karena belum tau harga, jadi kami harus bayar elf tersebut Rp. 40.000/orang, dan berangkatlah kami menuju Pelabuhan Padang Bai, perjalanan sekitar 90 menit. Tiba di Pelabuhan Padang Bai langsung beli tiket untuk nyebrang ke Pelabuhan Lembar, Lombok dengan harga Rp. 40.000,-/orang, hampir 1 jam menunggu keberangkatan karena sedang ada perbaikan dermaga, penyebrangan menuju Lombok ini ditempuh sekitar 5 jam dengan pemandangan laut lepas pastinya dan penumpang kapal pun hampir 40% nya turis asing yang juga menuju ke Lombok. Masih di Hari Jumat, 12 September 2014 jam 18.00 WITA kami tiba di Pelabuhan Lembar, Lombok langsung disambut oleh Sunset dari atas kapal. Karena angkutan umum di Lombok hanya beroperasi sampai jam 5 sore (menurut warga setempat), hal pertama yang dilakukan adalah mencari travel menuju Rumah Singgah di Kota Mataram, lagi-lagi karena belum tahu dan kurang paksaan saat tawar menawar, kami harus bayar Rp. 50.000,-/orang. 1 jam perjalanan dari Pelabuhan menuju Kota Mataram tepatnya Rumah Singgah, ternyata di Rumah Singgah sudah ada banyak kawan-kawan dari berbagai kota di Jawa, tentunya dengan tujuan hampir sama yakni explore Pulau Lombok, ada yang menuju ke Gunung Rinjani, Lombok Timur, Senggigi, dll.. --- Sekedar informasi, Rumah Singgah merupakan rumah pribadi yang menjadi “base camp†para backpacker (yang tergabung dalam komunitas) yang akan menjelajahi Pulau Lombok. Di Rumah Singgah pula kita bisa tanya-tanya informasi seputar destinasi yang ada di Lombok. Dan ada Mamak dan Bapak yang menjadi ‘orang tua’ kita selama disana. --- Karena kami tiba di Rumah Singgah saat malam, jadi hanya sempat ngobrol dan berkenalan dengan beberapa kawan yang sedang persiapan akan Tracking ke Rinjani. Esok harinya Sabtu, 13 September 2014 kami berencana pergi ke Pantai Kuta Lombok dan Tanjung Aan dengan menyewa sepeda motor seharga Rp. 60.000,-/hari tentunya setelah tanya-tanya ke mamak untuk harga sewanya. Pagi itu sekitar jam 07.30 kami berangkat menuju Kuta, Lombok, karena belum sarapan, kami mampir ke penjual nasi di pinggir jalan,setelah makan agak kaget juga dengan harga yang diberikan, hanya Rp. 6.000,-/orang dengan porsi seharga Rp. 12.000,- kalau di Bandung, hehe.. perjalanan santai karena ingin menikmati suasana Lombok yang tidak sepadat Kota Bandung baik Weekdays maupun Weekend, sekitar jam 09.30 tiba di Pantai Kuta, namun sedikit kecewa karena saat akan mendekat ke pantai, di sisi lain jalan terlihat ada kerumunan warga setempat seperti ada tawuran antar warga, karena itu kami batalkan untuk berkunjung di Kuta dan Tanjung Aan ini. L . Jadi kami hanya berjalan mengikuti alur jalan melalui Selong Belanak dengan pemandangan anak-anak yang pergi sekolah yang mungkin harus berjalan ratusan meter atau mungkin beberapa kilometer untuk mencapai sekolah, bersyukur kita yang ada di perkotaan hanya jalan beberapa menit atau dengan angkutan kota bisa cepat sampai di sekolah. Tetap melanjutkan perjalanan sekitar 2 jam melewati Kota Mataram akhirnya kami putuskan untuk mampir dan masuk ke area pantai Senggigi dengan membayar tiket masuk Rp. 5.000,-/orang (termasuk parker motor), karena waktu masih siang dan cuaca di pantai cukup panas jadi tak sampai 2 jam, kami putuskan kembali ke Kota Mataram untuk mencari oleh-oleh ada beberapa pilihan oleh-oleh khas Mataram seperti Mutiara air Tawar, kain songket, dll. Setelah itu kami putuskan untuk kembali ke Rumah Singgah mengakhiri perjalanan hari Sabtu ini, dan mencari informasi untuk hari Minggu karena rencana kami akan ke 3 Gili, yakni Gili Trawangan, Gili Meno dan Gili Air. Hari Minggu, 14 September 2014… Jam 06.30 WITA kami sudah bersiap untuk berangkat menuju Pelabuhan Bangsal untuk menyebrang ke Gili Trawangan, seperti hari Sabtu kemarin, kami membeli nasi campur tp kali ini harganya lebih murah, Rp. 4.500,- dengan menu telor,sayur,sambel,kerupuk,hehee.. kami makan di pinggir pantai dengan dataran yang agak di atas dari pantai. (*sarapan di jalan raya Senggigi) Perjalanan menuju Pelabuhan Bangsal ditempuh sekitar 1 jam dan menyusuri Jalan Ry. Senggigi termasuk Pantai Senggigi tentunya. Tiba di Pelabuhan Bangsal kita harus menitipkan motor dengan tarif Rp. 5.000,- /setengah hari dan Rp. 10.000,-/hari, karena di Gili Trawangan tidak boleh ada kendaraan bermotor, lalu kami beli tiket untuk menyebrang dengan kapal kecil dengan tiket menuju Gili Trawangan seharga Rp. 13.000,-/orang untuk tipe biasa (berangkat setelah kapal terisi penuh ± 30 orang), dan Rp. 70.000,-/orang untuk istimewa (beli tiket-tanpa nunggu kapal penuh langsung berangkat J). Lama penyebrangan kira-kira 30 menit, sampai di Gili Trawangan. Langsung saja tengok kanan kiri, karena begitu sampai, justru serasa bukan di ‘Negeri Orang’ karena hampir semua yang ada justru para BULE, hanya sedikit yang asli Indonesia. Sempat beli beberapa pernik gelang mutiara air tawar,ada penawaran paket snorkeling ke 3 Gili (Trawangan,meno,air) dengan harga 100K/pak without lunch dan 120K/pak with lunch begitu yang tertulis di papan iklannya, kami putuskan untuk membeli yang paket with lunch agar tidak membeli makan lagi disana… Sekitar jam 11.00 kapal boat yang akan kami tumpangi untuk snorkeling ke 3 Gili itu datang, seluruh penumpang segera mengambil tempat duduk masing-masing, saya sarankan untuk mengambil tempat di bagian dalam kapal daripada di bagian luar, karena kapal yang ditumpangi untuk snorkeling ini menggunakan kaca di bagian bawah nya sehingga yang berada di bagian dalam kapal bisa melihat pemandangan bawah laut dari kapal. 20 menit setelah kapal berangkat kita tiba di spot pertama untuk snorkeling, spot pertama ini pengunjung disuguhi pemandangan ikan dan karang yang memang bagus, para ‘BULE’ juga banyak berdecak kagum, tapi karena ini pertama kalinya saya coba snorkeling jadi perlu beberapa menit latihan pernapasan dengan snorkel nya, sebelum terjun ke laut. 30 menit di spot pertama, kapal kemudian melaju ke spot kedua, disini kami dipandu salah satu awak kapal untuk melihat pemandangannya, karena di spot kedua ini merupakan ‘turtle spot’ atau tempatnya kura-kura. 20 menit di turtle spot, kemudian kita ke Gili Air untuk makan siang di pinggir pantai. Selesai makan siang lanjut ke spot terakhir yang disebut Garden Fish, tapi karena sudah kecapean kami tidak terjun untuk di spot yang ini jadi ga tahu juga pemandangan nya gimana.. hehee…. (*kiri:on boat utk snorkeling di Gili Trawangan, Air, Meno) (*kanan: makan siang di pinggir pantai Gili Air) Sekitar jam 16.00 acara snorkeling selesai, kita kembali ke Gili Trawangan, dan harus cepat untuk ke pelabuhan Gili Trawangan karena penyebrangan terakhir ke Pelabuhan Bangsal itu jam 5 sore jadi untuk menghindari kehabisan kapal kita langsung beli tiket untuk ke Bangsal dengan harga Rp. 13.000,-/orang. Tiba di Pelabuhan Bangsal kami langsung mengambil motor di tempat penitipan untuk langsung menuju Pantai Senggigi karena inilah yang kami tunggu yakni Sunset @Senggigi, kami putuskan untuk mampir disebuah tempat yang memang sudah ramai dengan pengunjung lainnya untuk melihat sunset dengan cemilan jagung bakar pedas dan minum kelapa muda. Jam 18.00 kami pulang kembali ke Rumah Singgah di Mataram, untuk segera packing, karena mala mini juga kami akan pulang. (*Sunset di jalan raya Senggigi+Jagung bakar 'n kelapa muda) Minggu, 14 September 2014 jam 22.00 WITA…. Kami pamit ke Mamak dan Bapak serta kawan-kawan di Rumah Singgah untuk pulang, dengan membayar Rp. 30.000,-/orang menggunakan travel menuju Pelabuhan Lembar, tiba di pelabuhan jam 23.00 WITA langsung membeli tiket kapal seharga Rp. 40.000,-/orang, karena sebelumnya ada pemberitahuan bahwa tiket kapal akan mengalami kenaikan harga setelah jam 00.00. Senin, 15 September 2014 sekitar jam 04.30 WITA… Kami sampai di Pelabuhan Padang Bai, Bali, mencari masjid untuk sholat subuh, lalu menunggu bis yang menuju ke Glimanuk karena info dari pak polisi bis itu hanya mampir sebentar jam 06.00 di Padang Bai, Bus yang bernama "BAHAGIA" yang kami tumpangi adalah bis ukuran ¾ jurusan Padang Bai-Gilimanuk dengan tarif Rp. 50.000,-/orang. Perjalanan yang cukup lama untuk sampai di Gilimanuk sekitar 6 jam, langsung saja masuk ke Pelabuhan Gilimanuk untuk kembali ke Pulau Jawa (Pelabuhan Ketapang) dengan membeli tiket seharga Rp. 8.000,-/orang. Sekitar 40 menit menyebrang dari Gilimanuk menuju Ketapang Banyuwangi akhirnya sampai di Pulau Jawa (lagi).. langsung menuju Stasiun Banyuwangi Baru untuk beli tiket ke Lempuyangan Yogyakarta Rp. 50.000,-/orang, tapi karena kita sampai di Banyuwangi saat sore jadi tidak ada kereta menuju Lempuyangan Yogya, kita putuskan untuk menginap semalam di sekitar Banyuwangi dengan harga Rp. 70.000,-/malam. Selasa, 16 September 2014… Jam 06.30 WIB kami berangkat dari Banyuwangi dengan tujuan Lempuyangan menggunakan kereta SRI TANJUNG, karena niat nya memang akan mampir ke Solo, jadi kami turun di Stasiun Purwosari Solo, sekitar 1 jam sebelum Stasiun Lempuyangan. Tiba di Purwosari langsung jalan keluar menikmati suasana malam kota Surakarta,Solo sambil berjalan ke penginapan yang sebelumnya sudah kami pesan yang ada di jalan DR. Radjiman 404 dengan harga Rp. 100.000,-/malam include breakfast. Rabu, 17 September 2014… Kami sengaja jalan menuju pasar Klewer untuk beli oleh-oleh sekalian ke Keraton Surakarta, setelah itu kembali ke hotel untuk bersiap-siap check out karena kami akan menggunakan kereta api PASUNDAN jam 13.12 WIB dengan harga Rp. 55.000,-/orang dan kami sampai kembali ke Bandung sekitar jam 23.00 WIB. (*Dawet ayu di depan Keraton Surakarta) Itulah sekedar cerita singkat perjalanan kami dengan rute Bandung-Lombok-Solo-Bandung. Saya cantumkan kembali rincian biaya diatas untuk mempermudah pembaca yaa… KA Kahuripan Kiaracondong-Lempuyangan : Rp. 50.000,- KA Sri Tanjung Lempuyangan-Banyuwangi Baru : Rp. 50.000,- Ferry Ketapang-Gilimanuk : Rp. 6.500,- Bus Gilimanuk-Ubung,Denpasar : Rp. 30.000,- Elf Ubung-Pelabuhan Padang Bai : Rp. 40.000 (tergantung tawar menawar) Ferry Padang Bai-Lembar,Lombok : Rp. 40.000,- Travel Lembar-Mataram (Rumah Singgah) : Rp. 50.000,- (tergantung tawar menawar) Sewa Motor (Mataram) : Rp. 60.000,-/hari x 2 hari = Rp. 120.000,- Bensin motor : Rp. 30.000,- Parkir di pelabuhan Bangsal : Rp. 5.000,- Pelabuhan Bangsal-Gili Trawangan : Rp. 13.000,- Paket Snorkeling 3 Gili : Rp. 120.000,- Gili Trawangan-Pelabuhan Bangsal : Rp. 13.000,- Travel dari Mataram (Rumah Singgah)-Pelabuhan Lembar : Rp. 30.000,- Ferry Lembar, Lombok-Pel. Padang Bai, Bali : Rp. 40.000,- (per tgl 15 sept’14 naik jadi Rp.45.000,-) Bus Padang Bai-Gilimanuk : Rp. 50.000,- Ferry Gilimanuk-Pel. Ketapang : Rp. 8.000,- Penginapan di daerah St. Banyuwangi Baru : Rp. 70.000,- KA Sri Tanjung Banyuwangi-Purwosari : Rp. 50.000,- Penginapan di Solo : Rp. 100.000,- KA Pasundan Purwosari-Kiaracondong : Rp. 55.000,- Total : Rp. 970.500,- / orang PP * Tentunya ada beberapa perubahan mengenai harga transportasi, khususnya kereta api dr Bandung-Jogja,Jogja-Banyuwangi karena update terbaru sudah menjadi 2x lipat dari harga yang saya cantumkan di atas dan harga penyebrangan kapal Feri dari Pelabuhan Padang Bai-Pelabuhan lembar,Lombok * Rincian diatas adalah pribadi saya, setiap orang tentunya punya keperluan berbeda setelah di TKP. Belum termasuk makan lho yaa… Tapi selama perjalanan, makanan yang kami temui harganya hanya berkisar di 4 ribu – 10 ribu aja kok. ~So Enjoy Your Trip~
  2. Siapa tak kenal pulau satu ini, Lombok. Ya, Pulau yang berada di bagian Timur Pulau Bali ini tidak hanya terkenal dengan Gunung Rinjaninya, tapi juga terkenal dengan keindahan bahari dan budayanya., termasuk juga gugusan kepulauan di sisi Barat lautnya yaitu Gili Air, Gili Meno, dan Gili trawangan. Saya yakin sudah banyak yang mengulas tips wisata atau sejenisnya tentang pulau ini. Tapi tak ada salahnya sedikit saya berbagi pengalaman sendiri, setidaknya memberikan gambaran tentang kondisi saat ini, tarif terbaru (per agustus 2015), dan tips wisata lainnya. Berikut saya berikan Itinerary perjalanan yang bisa dicoba untuk berliburan akhir pekan di lombok. 1. Tiba di Bandara Lombok Sebenarnya jika kalian dari Jkt atau penerbangan langsung, mengambil penerbangan sepagi mungkin tetap bisa dilakukan. Tapi berhubung saya transit, jadilah tidak mungkin mengambil penerbangan pagi, karena akan membuang waktu percuma. Jadilah saya tiba di Bandara Praya Lombok tengah malam. Tips : - Bagi Backpacker yang ingin menginap di Bandara, saya rasa sangat mungkin. Bandaranya cukup besar dan nyaman. Hanya saja memang akan sangat sepi, mungkin itu akan membuat tidak nyaman. Tapi, bagi backpacker itu tentu bukan masalah, kalian bisa minta izin ke satpam yang ada di bandara, saya rasa sangat mungkin untuk menunggu pagi di dalam bandara. Iya, di dalam bandara saja, karena di luarnya tidak ada tempat nyaman. Mushola juga cukup jauh katanya. - Damri tersedia hingga jam terakhir ketibaan pesawat. Jadi bagi kalian yang mau langsung menuju Mataram , tak perlu khawatir jika mengambil penerbangan termalam. (Bandara Praya, Lombok) 2. Jl Raya Senggigi Sy sendiri akhirnya memilih naik taksi (non resmi) dgn tarif 200rb (bagi 4 orang) menuju Senggigi... tidak berbeda juah jika sy naik damri yg biayanya 45 rb. Dengan pertimbangan akan lebih bebas memilih tempat turun dan meminta bantuan krn mau cari makan, alhasil kami memilih naik taksi tersebut dibanding damri. Tujuan kamipun langsung ke Senggigi dengan alasan agar besok pagi bisa langsung melipir ke pantainya. Info : - Jl Raya Senggigi tergolong hidup saat malam hari hingga pagi karena ada beberapa cafe, minmarket 24 jam, dan warung tenda pinggir jalan. Jadi bagi Backpacker bisa melakukan seperti yang kami lakukan yaitu makan malam di warung, nongkrong dan tidur2an di minimarket sampai subuh. - Backpacker jg biasanya mencari Masjid atau mushoola, apalagi Mataram terkenal dengan kota seribu masjid. tapi sayangnya, di senggigi ini dan kebanyakan tempat lain juga ialah Masjid dikunco pagarnya sejak jam 9 malam. Jadi, nampaknya akan sangat sulit bagi backpacker sekalipun hanya untuk berteduh di pelatarannya. - Bagi kalian yang mau mencari penginapan, di sepanjang Jl Raya ini terdapat banyak pilihan. Hanya saja jika datang seperti saya di akhir pekan dan sangat malam, ada kemungkinan semua penginapan sudah full... krn kami sendiri sempat mencari ke beberapa penginapan untuk seedar mencari tahu, siapa tau ada yang murah. (istirahat di depan minimarket) 3. Pantai Senggigi Ntah apa salah spot atau memang seperti itu, yg pasti pantai senggigi tidak seperti ekspektasi saya. Kami sndiri masuk di lokasi yang memang dikatakan oleh semua org yg kami tanya, dan memang ada loket khususnya seharga Rp 1000 perorang. Pantainya berpasir kelabu dan pemandangan yg tidk begitu wow.. dan meskipun kami datang di pagi hari, tp sudah ada penjaja barang yg menawarkan dagangannya. (Panorama Pantai Senggigi dan pedagang oleh2) Selanjutnya perjalanan kami lanjutkan untuk menuju Pelabuhan Bangsal Info : - Di sepanjang Jl Raya Senggigi ada cukup banyak taksi resmi yang lewat atau mangkal. Jadi tak perlu bingung. - Selain taksi, kalian bisa menyewa bemo (angkot khas lombok) seperti yang saya lakukan. Mengapa memakai bemo, krn tawarannya cukup murah, cuma 80 rb. sedangkan untuk menuju bangsal memang lumayan jauh, lsekitar 40-50 menit. Jadi biar aman dan merasakan sensasi naik angkutan lokal, bemo adalah pilihan paling tepat. (Bemo-nya lombok) 4. Pelabuhan Bangsal Ini adalah pelabuhan untuk menyebrang ke Gili dari Pulau Lombok. info : - Angkot atau kendaraan umum lainnya tidak diperkenankan masuk ke bagian dalam pelabuhan, jadi hanya sampai gerbang. untuk menuju pelabuhannya, kalian bisa berjalan kaki sebentar hanya sekitar 300 meteram, yg pasti tidak akan bikin capek. Tapi selain itu, bisa juga naik delman istimewa ku duduk dimuka,,, tarifnya cuma 20 rban. (jalan menuju pelabuhan dan andong yang melintas) Sesampainya di pelabuhan, kalian bisa langsung membeli tiket perahu di loket resminya, dibangunan sebelah kiri setelah sampai area pelabuhan. info : - harga tiket untuk ke Gili Trawangan tertera 15ribu di tketnya, tapi katanya ada pajak jd total 19 ribu, Berbeda dengan perjalanan balik (Gili trawangan ke Lombok), dimana harga tiket 15 ribu tanpa pajak tambahan. - Penumpang akan dipanggil sesuai warna tiketnya, jadi langsung tunggu saja didekat lokasi kapal sampai warna tiket diumumkan. (Loket Tiket dan suasana pelabuhan) menunggu beberapa menit saja, penumpangpun akan dipanggil dan langsung naik perahu. bergabung bersama sekitar 30 orang satu perahu. (suasana di dalam kapal dan panorama sepanjang pelayaran) 5. Gili Trawangan sekitar 20 menit terombang ambil di lautan, begitu sampai di garis pantai Gili Trawangan, kejernihan air laut akan menyambut dengan indahnya. Jangan lupa juga mengabadikan diri di signage bertuliskan 'Gili Trawangan' (keindahan Gili Trawangan dan Signage Gili Trawangan) 6. Snorkeling Tak lengkap tentunya jika ke Gili-gili ini tp tdk mencoba snorkeling. tak perlu khawtir juga jk tidak bisa berenang, krn snorkling tetap bisa dilakukan ,,, saya pun tak bisa ,,, hehe.. info : - Jadwal perahu umum untuk snorkeling itu berlangsung dari jam 10 pagi tiap harinya. Snorkling akan dilakukan di beberapa spot dan berakhir di jam 3 atau 4 sore. tarifnya sekitar 120rb per orang. - Bagi kalian yang tidak datang di jam tersebut tetap bisa snorkeling dengan cara menyewa perahu dan segala perlengkapannya, dgn kata lain private spt yang saya dan teman2 lakukan. Keuntungannya dari sewa pribadi ini ialah bisa lebih bebas memilih spot dan bagi yang tdk bisa berenang tdk perlu terlalu malu krn toh satu kapal temen2 sendiri.. heheeheh.... - Tarif snorkeling untuk sewa pribadi ini paling minimun 700rb (setelah tawar menawar). kalian bisa langsung menemukan penyedia jasa ini di sepanjang jalanan dekat pelabuhan gili trawangan. (snorkeling) 7. Sepedaan explore Gili Trawangan Ada banyak penyewaan sepeda di Gili Trawangan ini, dan tarifnya terbilang beragam. Saya sendiri yang menyewa hanya sore hingga malam hari akhirnya diberi tarif 20ribu. Bersepeda adalah salah satu pilihan tepat karena tujuan kami ialah di sisi barat untuk melihat sunset. info : jika pelabuhan dan pusat keramaian pulau berada di sisi timur, maka untuk menuju spot sunset, kalian harus memutar mengelilingi pulau 180 derajat. (sepedaan) 8. Ombak Sunset Di sini ialah spot terbaik untuk memuskan hasrat berfoto apalagi untuk yang datang berpasangan. Objek foto berupa ayunan ini terbuka untuk publik, tapi memang berada di depan cafe dari hotel sehingga seolah private. jadi, nyelonong aja kepantai dan menuju ayunan dan antri untuk foto. Tips : Karena harus antri, perkirakan dengan baik waktu antrian kalian agar pada saat difoto, semburat cahaya dalam posisi terbaik. Jangan sampai ketika giliran foto, eh udah gak ada sinar sunsetnya lagi. Info : Ada petugas fotonya di lokasi ini selain kita bisa foto pakai kamera sendiri. Foto yang dijempret sama petugas khusus, bisa diambil di cafe dengan biaya yang saya sendiri tidak tahu. Jika tertarik, ya bisa diambil foto cetak+filenya.. (antrian) (Ombak Sunset) 9. Pasar Malam Untuk menikmati menu makan malam dengan suasana ramai, tak ada salahnya mencoba membeli makanan di Pasar Malam yang berada sekitar 200 m dari pelabuhan. info : sudah bukan rahasia bahwa harga makanan di Gili Trawangan terbilang mahal-mahal termasuk untuk warung kecil dan pasar malam ini. Sebagai gambaran, harga es teh ada yang 10rb, mie goreng 20 rb, dan tahu isi 5rb. Jadi, jika tidak ada list harga, jangan langsung asal pesan, pastikan tanya terlebih dahulu harga per itemnya agar pengeluaran tdk membengkak. (pasar malam yang dipenuhi menu makanan) 10. Malam-nya Gili Trawangan Di sepanjang jalan utama pulau ini, ada banyak cafe yang mengusung konsep2 unik. Kalian bisa mencobanya atau sekedar menikmati suasana malam saja. (suasana malam) Saya sendiri mencoba salah satu cafe yang saya lupa namanya, dimana cafe ini mengusung tema bioskop outdoor tepi pantai. Ya, kalian akan diajak menonton film dengan sensasi suara deburan ombak krn cafenya berada di ruang terbuka pantai. Saya sendiri memesan jus lemon seharga 35 ribu. menu lain juga seharga sama mulai dari 25 hingga 100ribuan. Film nya memilikijadwalnya sendiri setiap hari nya, dan saya sendiri keberulan menonton ninja turtle teenage mutant (untungnya saya memang belum menonton ini di bioskop). (suasana cafe bisokop) 11. Pagi di Gili trawangan Pagi hari kalian bisa menikmati indahnya suasana sunrise di sekitaran pelabuhan sembari menunggu perahu. info : sama seperti di pelabuhan bangsal, untuk naik perahu kalian juga harus membeli tiket di loketnya. Bedanya seperti yg telah saya ungkap diawal ialah harga tiketnya yang hanya 15ribu tanpa tambahan pajak. Perahu pertama sendiri berangkat jam 8 pagi, dan berselang sekitar 15-30 menit tiap perahunya. ...Bersambung....
  3. Pulau Lombok adalah sebuah pulau kecil yang menjadi bagian dari Provinsi NTB. Dengan luas wilayah hanya 5.435km2, Pulau Lombok jauh lebih kecil dibandingkan dengan pulau bali di sebelah barat atau hanya sepertiga dari ukuran pulau Sumbawa di sisi sebelah timurnya. Walaupun tergolong pulau kecil, Lombok memiliki ratusan destinasi wisatayang terdiri dari gugusan pulau-pulau kecil ditengah laut yang disebut Gili, puluhan air terjun yang spektakuler, pesisir-pesisir pantai berpasir putih yang identik dengan pasir merica-nya, juga sebuah Gunung yang bernama “Gunung Rinjani” yang merupakan gunung tertinggi nomor 2 di Indonesia (3726mdpl) yang masuk nominasi GUNUNG FAVORITE para pendaki karena terkenal keindahannya. Mengexplore seluruh destinasi wisata lombok tidak cukup hanya 1 minggu. Jika tanpa persiapan yang matang dan tujuan yang jelas, percayalah kamu hanya akan menghabiskan waktu untuk memikirkan destinasi. So, jika kamu ingin berlibur ke Lombok dengan waktu yang terbatas, ada baiknya mencatat point point penting dan beberapa rekomendasi destinasi harian berikut ini : 1. Hari Pertama - Explore Gili Trawangan dan Senggigi Ini merupakan Point Utama dari perjalanan liburan kamu di Lombok, mengunjungi Gili Trawangan hukumnya WAJIB, terutama buat kamu-kamu yang suka dengan keramaian dan suasana malam yang berbeda. Di hari pertama (kedatangan) ini sebaiknya pilihlah jadwal penerbangan sebelum jam 14.00 siang. Jadi dari Airport kamu bisa menggunakan jasa angkutan bus Damri dengan harga tiket Rp. 35.000 sampai Senggigi, kemudian dari Senggigi kamu bisa menyewa sepeda motor sebagai alternatif transport menuju Pelabuhan penyeberangan Bangsal. Selain menyewa sepeda motor, kamu bisa menggunakan taxy atau jasa Transport yang ada di sepanjang jalan raya Senggigi. Cukup membayar Rp. 150.000 sampai Rp. 200.000 dan kamu akan diantar sampai ke Pelabuhan penyeberangan Bangsal. Jika ingin puas sebaiknya kamu menyewa sepeda motor untuk ke Gili Trawangan agar bisa mampir hunting photo di sepanjang perjalanan dan sekitaran pantai Nipah atau Bukit Malimbu, dua spot wajib yang tidak boleh dilewatkan jika menuju Gili Trawangan. Setibanya di pelabuhan Bangsal, beli-lah tiket public boat seharga Rp. 17.000 per orang dengan tujuan Gili Trawangan. Kamu harus menunggu setidaknya 15 menit sampai quota tiket tujuan Gili Trawangan terpenuhi. Jika musim ramai, kamu tidak akan menunggu terlalu lama dibandingkan tujuan 2 Gili lainnya yakni Gili Meno dan Gili Air. Jika kamu tiba di Trawangan sebelum pukul 09.00 Wita, kamu bisa cobain serunya ikutPublic Glass Bottom boat dengan rentang harga Rp. 75.000/orang. Sayangnya kamu akan merasa sedikit aneh, karena bisa saja kamu adalah satu-satunya penumpang lokal disana. Selain pukul 09.00 Wita, Public Glass Bottom boat biasanya beroperasi juga pukul 14.00 Wita, bisa jadi alternative kedua jika kamu tidak bisa mengejar kelas yg pagi. Selain public glass bottom boat, jika budget kamu cukup pastinya bisa mencharter Glass Bottom Boat untuk keliling snorkeling di 3 spot terbaik masing-masing gili. Beberapa spot yang menarik untuk dicobain adalah spot kapal bounty yang dulu tenggelam, juga spot Blue Coral yang konon katanya hanya ada 2 di dunia, yakni di perairan Karibia dan di Lombok. Snorkeling di pinggiran juga bagus, tapi kurang menarik karena terumbu-terumbu karang-nya tidak terlalu banyak, hanya ada ikan-ikan lapar yang siap menghabiskan roti tawar yang kamu bawa saat snorkeling. Jika berencana menginap di Gili Trawangan, carilah penginapan-penginapan murah yang terletak agak ke dalam pulau dengan variasi mulai dari Rp. 200.000an sampai Rp. 500.000, tergantung selera dan budget masing masing. Sedangkan hotel-hotel pinggiran pantai rata-rata hotel kelas cottage sampai hotel kelas bintang 4 denga variasi harga mulai Rp. 500.000 keatas. Beberapa aktifitas lain yang bisa kamu lakukan di Gili Trawangan adalah banana boat, sea walking (marine walk), sea kayaking, diving, berburu sunset, berenang, atau sekedar berkeliling pulau menggunakan cidomo atau sepeda, satu-satunya transportasi yang diijinkan di pulau cantik ini. Malamnya, kamu bisa mencari makan di pasar malam, nongkrong di cafe live musik atau ikutan party di beberapa cafe yang sudah terjadwal. Untuk kepulangan dari Gili Trawangan, sebaiknya dibawah pukul 15.00 sore, selain karena ombaknya yang semakin gede, juga saat pulangnya bisa mengeksplore destinasi lain yaitu Hutan Lindung Pusuk, tempat biasa kami bercengkrama dan memberi makan monyet monyet liar yang sudah menunggu di sepanjang jalanan Pusuk. Tetapi jangan khawatir barang barang berharga kamu dicuri oleh monyet-monyetnya, karena monyet-monyet di Pusuk lebih bersahabat dan tidak suka iseng. Cukup memberi mereka makan tanpa disentuh atau di pegang.. Oya, Hampir lupa. Jika menggunakan sepeda motor dan berencana untuk menginap di Gili Trawangan, carilah tempat penitipan sepeda motor terdekat dengan pelabuhan. Jasa penitipan motor berkisar antara Rp. 30.000, jika langsung balik dihari yang sama maka bayarannya tidak lebih dari Rp. 15.000. Okay bray lanjut ya!!. Kita asumsikan kamu menginap di Gili Trawangan malam pertama. Jadi hari kedua ini sepulangnya kamu dari Gili Trawangan, teruslah mengeksplore Lombok di sisi utara-nya. Disana ada 2 air terjun yang paling populer yakni Air Terjun Sendang Gile dan Tiu Kelep. Sepulang dari Gili Trawangan, dari Pelabuhan Bangsal teruslah ke kiri menuju jalur Tanjung / Bayan Lombok Utara. Jangan ngebut-ngebut bawa motor jika sudah sampai di Desa Bayan, liatlah marka dan petunjuk arah menuju Senaru. 2. Hari Kedua - Sehari Mengeksplore Waterfall & Senaru Village Di Senaru, kamu bisa memarkir kendaraan langsung di dekat pintu masuk air terjun atau bisa memarkir kendaraan di area parkir restoran dan rumah makan di sekitar sana. Sebagai traveller yang baik, jangan lupa bayar tiket masuk ya bray, hanya Rp. 5000 per orang. Jangan lupa persiapkan fisik juga ya, karena perjalanan menuju kedua air terjun yang menawan ini sedikit "adventure". Melewati ratusan anak tangga turun naik, hutan belantara juga anak sungai yang airnya sedingin air kulkas. Dari pintu masuk menuju air terjun pertama (Sendang Gile) membutuhkan waktu sekitar 20 menit, dari air terjun pertama menuju air terjun kedua (Tiu Kelep) kamu harus berjalan kaki lagi melewati hutan lindung dan juga anak sungai selama kurang lebih 30 menit perjalanan. Jika khawatir dan demi keamanan perjalanan, sebaiknya di pintu masuk kamu pakai Jasa local guide yang siap mengantar kamu menuju kedua air terjun ini. Untuk local guide, kamu harus bayar Rp. 100.000/rombongan dengan maksimal peserta 5 atau orang. Lebih dari itu, maka silahkan tambah bayaran local guide sesuai keikhlasan. Mereka juga akan membantu kamu membawa barang bawaan sampai kembali lagi ke tempat parkir / tempat semula. Jangan lupa bawa pakaian ganti ya, selain melewati sungai dan harus berbasah basahan sampai lutut, kami yakin kamu akan tergoda untuk mencoba berendam di kesegaran kolam alami yang ada di bawah pusaran air terjun Tiu Kelep. Konon menurut mitos orang tua, mandi di kolam air Terjun Tiu Kelep ini membuat kita terlihat 1 tahun lebih muda dari usia sebenarnya. So, jika ingin semakin kelihatan awet muda, bersering seringlah datang dan mandi ke tempat ini bray.. Next, sepulang dari kedua air terjun tersebut, jangan lupa isi perut dulu di warung warung kakilima atau restoran cepat saji yang ada di sekitaran Senaru biar sehat dan tak terhambat melanjutkan perjalanan. Dari Senaru, turun gunung lalu belok kanan di pertigaan jalan utama menuju ke kampung tradisional bayan dan juga Masjid Kuno Bayan yang didirikan sekitar 300 tahun yang lalu. Sekalipun bentuknya sederhana, namun Masjid Kuno Bayan memiliki keistimewaan tersendiri karena menjadi salah satu situs bersejarah yang ada di Indonesia. Kecamatan Bayan yang terletak di Kabupaten Lombok Utara ini dulunya merupakan salah satu pintu / gerbang masuknya ajaran islam di Lombok dan Masjid Kuno ini dipercaya sebagai masjid pertama yang ada di Pulau Lombok. Sebagai catatan, di Masjid Kuno Bayan ada pemandu lokal / local guide yang akan menjelaskan secara rinci sejarah islam dan juga sejarah wali wali yang mendirikan Masjid Kuno Bayan di jaman dahulu. Setelahnya kamu akan dimintai donasi seikhlasnya untuk perawatan masjid dan juga lingkungan disana. Next, setelah dari Masjid Kuno Bayan, teruslah menuju arah timur. Sekitar 100 meter dari Masjid kamu akan bertemu pertigaan di dekat Kantor Desa. Teruslah menuju selatan ke arahDusun Teres Genit, jangan mengambil jalur kiri. Sekitar 2 sampai 3km dari pertigaan tersebut kamu akan melihat pemandangan sawah yang spektakuler, rice terrace field dengan panorama hijau hijau dilengkapi dengan aktifitas para petani yang layak untuk di abadikan. Setelah puas hunting foto, saatnya kembali ke Mataram atau Senggigi. Carilah hotel kelas melati di sekitaran Sentral pariwisata Senggigi atau di area Cakranegara dan Kota Mataram. Di Senggigi beberapa diantaranya adalah Pondok Siti Hawa, Pondok Shinta, Elen Hotel, dan lainnya dengan budget rata-rata Rp. 250.000/malam. 3. Hari Ketiga - Sehari Mengeksplore Pantai Sekotong dan Gili Nanggu Perjalanan di hari ketiga ini kamu bisa bisa isi dengan mengeksplore Pantai Sekotong dan Gili Nanggu yang berada di sisi sebelah barat laut. Dari Sentral Pariwisata Senggigi butuh waktu sekitar 1.5 s/d 2 jam perjalanan untuk sampai di pelabuhan Tawun atau Batu Kijuk. Sesampainya disana banyak penyedia jasa penyeberangan boat yang akan berebutan menawarkan jasa penyeberangan menuju Gili Nanggu. Bedanya, disini boat nya kamu harus charter dengan kisaran harga Rp. 200.000 sd Rp. 300.000 tergantung rute, apakah ke Gili Nanggu saja atau keliling 3 pulau cantik lainnya. Jika pinter tawar menawar, di Batu Kijukkamu bisa dapatkan harga murah sebesar Rp. 200.000 untuk berkeliling 3 pulau. Jangan lupa bawa pakaian ganti dan jangan sampai tidak snorkeling di Gili Nanggu juga gili Kedis. Kamu akan melihat kecantikan bawah laut yang spektakuler ditempat ini. Ada spot ikan seribu, ada spot pink coral di Gili Kedis, juga spot cantik lainnya di sekeliling pulau. Pulangnya dari Gili Nanggu, mampir lah sejenak ke spot Sundancer Hill jika sempat, dari ketinggian perbukitan Sundancer hill ini kamu akan melihat panorama cantik pantai Sekotong dengan gugusan gili gili kecilnya yang terlihat menawan. Sebaiknya jangan pulang diatas jam 5 sore dari Sekotong, selain untuk kenyamanan, sambil pulang ke Mataram juga kamu bisa hunting sunset di daerah Pelabuhan Lembar dengan latar kapal kapal Ferry yang berlabuh di pelabuhan Lembar. Untuk melihat panorama pelabuhan Lembar, kamu harus melewati jalan bawah dan bukan jalan tanjakan Grepek. 4. Hari keempat - Sehari Mengeksplore Pantai Kuta, Tanjung Aan dan Suku Sasak Sebaiknya untuk hari terakhir ini, kamu memang harus menggunakan jasa Private Transport dengan kisaran budget Rp. 400.000 sd Rp. 500.000, karena sepeda motor yang kamu sewa di hari pertama sampai hari ketiga harus kamu kembalikan. Hari Terakhir, sebagai perjalanan penutup masa liburan kamu di Lombok lebih direkomendasikan untuk hunting bagian Lombok Tengah. Selain karena lebih dekat dari Airport, juga tidak terlalu membutuhkan waktu yang terkesan mendesak. Rutenya adalah start dari Senggigi atau Mataram lalu menuju ke kampung Banyumulek untuk melihat proses pembuatan gerabah dan tembikar tanah liat yang populer sampai mancanegara. Selain melihat proses pembuatan gerabah, kamu juga bisa mencoba belajar membuat gerabah sederhana yang langsung bisa dibawa pulang. Dari Banyumulek teruslah masuk ke jalur bypass Bandara Lombok. Sekitar 15 menit dari Tugu Giri Menang Square (berbentuk masjid berkubah emas di bundaran bypass), lihatlah marka dan petunjuk arah / petunjuk jalan di sebelah kiri bertuliskan Kampung Sukarara. Di kampung ini kamu bisa melihat proses pembuatan tenun ikat dan Songket Lombok yang terkenal dan kini di konsep lebih modern oleh designer kondang Dian Pelangi. Selain melihat proses pembuatan tenun songket, kamu bisa belajar gratis dan juga berfoto gratis menggunakan baju adat khas Lombok. Setelah itu, keluar lagi menuju jalan bypass dan teruslah ke timur melewati Airport Lombok. Di pertigaan pertama setelah melewati Airport, belok kanan menuju jalur Pantai Kuta. Jangan lupa lihat lihat marka dan rambu rambu jalan biar tidak tersesat. Teruslah ke sisi timur pantai Kuta, beberapa spot yang bisa kamu datangi disana adalah : Pantai Tanjung Aan yang masuk sebagai 10 Pantai Tercantik di Dunia 2015 versi Tripadvisor, Pantai Seger dengan monumen Putri Mandalika-nya, juga Pantai Kuta dengan pasir putih nya yang khas, pasir Merica. Di Pantai Kuta, kamu tidak akan terlalu kesulitan mencari warung makan atau restoran. Setelah puas explore di sisi timur, jika masih banyak waktu luang kamu juga bisa terus ke sisi sebelah barat pantai Kuta sampai tembus ke Pantai Mawun yang juga terkenal kealamiannya. Jangan terlalu sore di tempat ini, karena agak sepi dan juga lampu lampu penerang jalan tidak ada, sehingga di khawatirkan akan membahayakan jika dilewati di malam hari. Catatan Tambahan : Waktu Tempuh dari Airport ke Senggigi sekitar 1.5 Jam Waktu Tempuh dari Senggigi ke Pelabuhan Bangsal sekitar 30 Menit Waktu Tempuh dari Pelabuhan Bangsal ke Senaru / Air Terjun sekitar 1.5 Jam Waktu Tempuh dari Bangsal ke Mataram melalui Hutan Lindung Pusuk : 45 menit Tiket Bus Damri dari Airport ke Senggigi / Mataram Rp. 35.000 Tiket public boat ke Gili Trawangan Rp. 17.000 Tiket charter boat ke Gili Nanggu Rp. 300.000 Sewa motor di Senggigi perhari Rp. 50.000 wajib tahan KTP Waktu Tempuh dari Senggigi ke Pelabuhan Tawun (ke Gili Nanggu) sekitar 1.5 jam Waktu Tempuh dari Pelabuhan Tawun ke Gili Nanggu sekitar 30 menit Waktu Tempuh dari Pantai Kuta ke Airport sekitar 30 menit Waktu Tempuh dari Pantai Tanjung Aan ke Airport sekitar 45 menit *** Note : Artikel ini ditulis pertama kali di Hipwee.com dan juga blog wisata lombok. Disadur ulang oleh penulis yang sama dengan sedikit modifikasi
  4. Halo, saya lulu dari jakarta. Berencana akan ke lombok di awal bulan januari. Tujuan ke lombok untuk menjadi relawan kelas inspirasi. Karena saya punya banyak waktu di lombok, harus dimanfaatkan kan?? Nah saya akan berangkat sendiri dari jakarta. Ini adalah perjalanan (sendiri) kedua saya dari jakarta ke lombok. Sebelumnya saya ke lombok hanya untuk naik bus ke dompu, ntb (menghemat perjalanan) dan Saya tidak sempat mencicipi keindahan lombok Jadi di perjalanan kedua ini saya minta tips dari teman2 untuk bisa puas jalan2 di lombok. Oh iya, saya solo backpacker bukan karena kemauan yah tapi keadaan (i dont have travel mate, hiks). Kalau teman2 ada yang mau bareng ke lombok, silahkan hubungi saya yah. Saya pasti seneng banget hehehe. Terima kasih semuanya, Salam penuh kehangatan dari lulumato.
  5. Hola Deffa Here !!! Kali ini mau sedikit review tentang sebuah Hotel yang berada di Lombok, sebenarnya ini sudah lama sekali sekitar Oktober 2015 ketika acara Gathering Nasional Komunitas Jalan2 Indonesia IX ke Lombok. Untuk cerita perjalanan nya bisa di baca di SINI Waktu acara tersebut panitia nya adalah mas @Dimaz @Imam Walhidayat @Dhan Doank dan mas Dimaz memberikan saran penginapan di daerah Mataram kota, karena selain harga nya Murah, juga cukup Nyaman untuk banyak orang / grup yaitu HOTEL CENDRAWASIH Memang pas disebut Budget Hotel karena memang minimalis namun tetap nyaman kok, berikut Review nya ALAMAT Alamat : Jln.GARUDA no. 7/8, Cakranegara, Lombok, NTB Telepon : 0370-628283. Google Maps : KLIK Dari tengah Kota Mataram tidak sulit mencari nya walaupun agak sedikit masuk ke jalan kecil mirip gang gitu, namun cukup mudah. Jika kalian dari Bandar Udara Internasional Lombok, kalian tinggal menuju kota Mataram, melalui Jalan Raya Bung Karno dan Bung Hatta lalu ketika di bunderan Jalan Raya Bung Hatta ambil ke kanan masuk ke Jalan Pejanggik. Jika kalian melihat Matahari Mall dan Pizza Hut berarti benar. Lalu tidak jauh dari sana ada Jalan Garuda. Di Google Maps kalian tinggal ketik Hotel Cendrawasih HARGA Untuk harga perkamar nya adalah Rp. 140.000 diskon Rp. 10.000 jika lebih dari 3 kamar. Cukup murah kan jika berdua kalian bisa sharing kamar nya Rp. 70.000 seorang Untuk Extra Bed kena Charge Rp. 25.000 Dan sudah dapat sarapan pagi ya sekedar Roti dan Teh lumayan lah FASILITAS Fasilitas yang di dapatkan untuk kamar nya : Air conditioned TV 2 single beds Shower Desk Breakfast for Two REVIEW Ini tipe Budget Hotel jadi kalian jangan membayangkan Hotel Bintang 1 / 2 / 3 / 4 / 5 ya. Jika dilihat pertama kali penampakan dari luar mirip kos-kosan atau mungkin paviliun ya dimana terdapat dua lantai dan semua kamar nya menghadap ke area tengah / gazebo. Keadaan kamar hotel nya cukup bersih dan juga lingkungan nya juga bersih karena terdapat beberapa pengurus disini. Proses Check In kalian tinggal menuju Receptionist yang berada di dekat gerbang, disana kalian bisa langsung mendapatkan kunci dan di sarankan langsung meminta selimut ya, karena tidak ada selimut di dalam kamar. Untuk kamar nya saya mendapatkan kamar yang 2 Single Bed, dimana kamar nya cukup luas terdapat TV dengan saluran Lokal. Dan juga konsep kamar mandi nya terdapat Shower namun tidak ada Pemanas. Oh ya terdapat juga AC untuk pendingun ruangan, kalian harus tahu jika Lombok itu Panas Sekali Tiap malam kami berkumpul di area Gazebo nya karena di sini memang tempat yang asik untuk ngobrol sembari membahas kegiatan sebelum nya atau untuk esok hari. Walaupun tidak terlalu besar namun cukup untuk kita duduk bersantai. Sambil minum kopi dan teh yang Gratis di Dapur yang berada di belakang dari Hotel ini Dan untuk parkir khusus nya parkir mobil memang tidak terlalu besar namun untuk di area dalam Hotel setelah masuk gerbang, cukup untuk 2 mobil Avanza. Namun bisa juga parkir di area luar Gerbang sekitar 3 mobil Avanza. Di karenakan jalan di depan penginapan ini kecil jadi tidak muat banyak mobil. Dan lokasi nya ini dekat dengan beberapa point seperti Indomart berada di depan jalan utama, ATM BCA dan Mandiri di seberangnya. Lalu agak ke Barat sedikit ada Matahari Mall dan Pizza hut. Juga ke arah Timur ada Taman Mayura salah satu tempat wisata juga. Namun karena hotel ini berada di tengah Kota Mataram, jadi agak jauh dari Wisata Alam dan Bahari andalan Lombok. Jadi di sarankan kalian menyewa kendaraan baik motor / mobil. Karena angkutan umum di Lombok itu sedikit sekali dan agak sulit Oh ya satu hal lagi dari sini ke Rumah Singgah Lombok Backpacker di Jalan Bangil V no 6 BTN Taman Baru, Kota Mataram, cukup dekat kok. Jika kalian mau berkunjung kesana bisa kontak mas @Dhan Doank dan @Imam Walhidayat. Btw di Rumah Singgah Lombok Backpacker juga menyediakan tempat menginap GRATIS ala kadarnya loh Dan juga ada dua Hotel Cendrawasih yang di bedakan dengan nomor, yaitu Hotel Cendrawasih 1 dan Hotel Cendrawasih 2. Keduanya pemilik yang sama dan letak nya juga berdekatan / bersebrangan. Tapi untuk review kali ini berdasarkan pengalaman di Hotel Cendrawasih 1. Dan juga harga nya sama Tambahan penting juga, di depan Hotel ini ada Warung Nasi loh udah buka dari pagi, jadi buat sarapan atau makan siang juga bisa. Harga murah, karena kadang tiap pagi saya juga makan indomie di sini hahahah Jadi bagi kalian Budget Traveler aka Backpacker, Hotel Cendrawasih ini cocok banget Harga nya murah dan Efisiensi Waktu dari Bandara Internasional Lombok lebih dekat. Silahkan di coba FYI bagi yang memerlukan kontak mas Dimaz, Dhan dan Imam bisa juga lewat Facebook mereka di : Califo Dugit (Dimaz) Dhan Doank Imam Walhidayat Karena mereka juga siap membantu kalian untuk sebagai Guide ataupun Info tentang Lombok lain nya Rating 1 - 5 Point : Kamar = 3 Point Makanan = 1 Point Fasilitas = 3 Point Pelayanan = 2 Point Akses = 3 Point
  6. Lombok, bukan memiliki arti cabai seperti yang sering kita kira. Lombok bermakna lurus yang tertulis sejak zaman kerajaan Majapahit pada buku Negara Kertagama pada kalimat ‘Lombok Sasak Mirah Adi’ yang artinya masyarakat Lombok memiliki hati yang lurus untuk dijadikan permata kejayaan. Seperti pengertiannya, begitu juga yang saya rasakan saat berkunjung ke Lombok. Ramahnya masyarakat Lombok dari kota hingga desa, dari pesisir pantai hingga daerah dataran tinggi menemani saya saat menjelajah Lombok. Keramahan ini juga dipadu dengan indahnya alam Lombok yang begitu memesona menjadikan Lombok sebagai tujuan wisata yang harus masuk ke dalam daftar utama tempat wisata yang wajib dikunjungi. Masyur dengan gili Trawangan, Air dan Meno di barat laut dan lokasinya yang dekat dengan pulau Bali menjadikan gili-gili tersebut menjadi destinasi favorit di Lombok. Namun banyak yang tidak tahu jika Lombok menyimpan banyak pesona wisata selain gili-gili di barat lautnya. Perpaduan keindahan alam, kearifan budaya dan lezatnya kuliner dapat kita dapatkan di Lombok. Fasilitas dan akses juga sudah mendukung sehingga tidak sulit bagi traveler untuk menjelajah Lombok. Gili-gili di Lombok Barat bagian bawah di area pelabuhan Lembar salah satunya. Tidak sulit untuk menemukan penyebrangan ke gili Sudak. Dengan aplikasi penunjuk jalan di smartphone sudah cukup menunjukkan jalan dengan jelas. Dari Mataram sekitar satu setengah jam menggunakan kendaraan roda dua dengan mengambil titik tujuan Penyebrangan ke Gili Sudak. Nikmati saat masuk jalan Raya Sekotong – Lembar, bukit-bukit dengan padang rumput kuning kecoklatan, gradasi laut toska dan biru gelap, awan seperti kapas lembut yang melayang serta suasana pelabuhan Lembar menjadikan perjalanan yang tidak membosankan. Kami ragu saat aplikasi mengarahkan ke jalan tanah merah berbatu. Tiba-tiba seorang ibu yang sepertinya melihat keraguan kami dengan ramahnya menyapa lalu menanyakan tujuan kami. Ibu yang tidak sempat saya tanyakan namanya memberitahukan kalau jalan tersebut memang jalan menuju penyeberangan gili Sudak. Masuk ke area pemukian sudah terdapat banyak plang-plang yang menyediakan jasa perahu penyeberangan. Kami disambut dengan tawaran-tawaran jasa penyebrangan dengan ramah tanpa paksaan. Pak Nasar dan kedua anaknya menemani kami. Selain memberikan jasa perahu, Pak Nasar juga seorang nelayan yang menangkap ikan dengan teknik spearfishing. Tidak dengan alat yang modern tapi masih dengan tombak tradisional. Ikan-ikan yang diambil juga tidak sembarangan. Jenis, ukuran dan lokasinya harus sesuai ketentuan, pilih-pilih. Bukan karena nantinya tidak laku saat dijual, tapi untuk menjaga kelestarian biota laut di perairan Sekotong. Hasil tangkapan Pak Nasar dijual di homestay dan restoran di area gili Sudak. Gili Naggu menjadi pemberhentian pertama. Lokasinya terluar diantara gili-gili lainnya di area Sekotong. Sudah banyak homestay dan resort disini dan cukup ramai dikunjungi. Perahu tidak boleh sembarangan menepi karena terdapat kawasan konservasi terumbu karang. Perahu hanya bisa menepi di area dekat dermaga yang dasarnya pasir. Kearifan lokal dalam mengelola sumber daya dan menjaga lingkungan berhasil menjaga keindahan bawah laut di gili Nanggu. Terumbu karang cukup dangkal jadi kita harus berhati-hati saat snorkeling agar tidak merusak terumbu karang. Berbeda dengan gili Naggu, gili Sudak lebih sepi pengunjung hanya terdapat beberapa orang yang santap siang. Di gili Sudak juga terdapat homestay. Kondisi bawah laut gili Sudak agak memprihatinkan ditambah dengan jarak pandang yang rendah sehingga saya tidak berlama-lama di dalam air. Jarak gili Sudak dan Lombok yang cukup dekat membuat wisatawan yang menginap di Lombok hanya menggunakan kano ke gili Sudak hanya untuk makan siang. Sebelum kembali ke Lombok saya singgah di gili Kedis, ukurannya lebih kecil dari ukuran lapangan sepak bola. Di gili Kedis kita harus membayar restribusi. Cobalah memutari pulau, terdapat sisi yang hanya berupa pasir dan sisi lainnya berbatu. Cocok untuk yang suka fotografi. Hari masih siang tapi kami sudah kembali ke Lombok, terlalu cepat menurut Pak Nasar. Tapi perjalanan kami masih jauh karena harus ke Sembalun. Sambil antre bilas dan bersih-bersih, kami menikmati pisang goreng dan teh hangat buatan istri pak Nasar yang ternyata adalah ibu yang memberitahukan jalan saat kami kebingungan. Kami berbagi cerita dengan Pak Nasar. Dengan geliat pariwisata di daerah Sekotong yang semakin baik, Pak Nasar memiliki rencana untuk memiliki jasa penyeberangan dalam kapasitas besar. Sudah banyak permintaan dalam jumlah besar yang menggunakan bus-bus pariwisata tapi karena tidak adanya fasilitas yang mendukung seperti lahan parkir, tempat bilas yang banyak atau ruang tunggu, mereka pindah ke tempat lain. Kami pamitan dan melanjutkan perjalanan ke Sembalun, dari pesisir pantai ke dataran tinggi. Saya yakin di Sembalun akan melihat pemandangan yang indah dan ramahnya masyarakat Lombok yang tidak kalah seperti di Sekotong.
  7. Teman2, Saya lagi cari teman Jalan2 di Lombok tanggal 24 November - 26 November 2017. Keberangkatan Jakarta dari SHIA (CGK), saya dapat tiket yang jam 05:00 WIB. Sampai Lombo BIL (LOP) jam 07:55 WITA. Itinerary Untuk Itinerary-nya, sebagai berikut : 24 Nov - Hari Pertama - 08:30 Wita : Dari Bandara int. Lombok (LOP) pakai damri ke Pool damri Senggigi (Bisa Janjian di Pool Mataram kalo ada yang mau), Cari sewaan Motor, lalu ke Hotel untuk Check in. Jalan ke kota ampenan, sarapan di pantai ampenan, sambil jalan2 atau menikmati sekitar pantainya dan kotanya sambil balik ke snggigi >> Jalan2 di kota senggigi sambil Cari tempat makan siang. Lanjut Jalan2 ke pantai sengigi, dan sekitarnya seperti ke pantai batu bolong, menikmati pemandangan sambil nunggu sunset. Lanjut ke penginapan. Cari Makan Malam disekitar kota dan Istirahat. 25 Nov - Hari Kedua - 08:00 Persiapan buat Check out. >> ke pelabuhan Bangsal buat nyebrang ke Gili Trawagan. Lagsung ke penginapan checkin. Jalan2 di Gili Terawangan (bisa snorkling, jalan2 ngelilingin Gili dll. sesuai kesepakatan dan isi kantong hehe) sampai hari ketiga. 26 Nov - Hari ketiga - Liat sunrise di pantai >> ke penginapan untuk sarapan, persiapan dan check out. >> Jam 11:00 Checkout, kembali ke pelabuhan untuk nyebrang ke Bangsal. >> Ke Desa adat Sade buat beli Oleh2 atau alternatif lain kalo sempat >> 15:00 ke Bandara dan Pulang (peerbangan saya ke Jakarta jam 18:00 WITA). Jujur aja itinerary di atas mainstream banget, karena saya baru pertama kali ke Lombok. Sebenarnya itinerary nya flexible, kecuali gili dan Desa Adat Sade. Sharing Cost. Biaya yang bisa di share, sebagai berikut ; Penginapan di Senggigi 155.000 (Twin bed)* belum termasuk sarapan Penginapan di Gili 350.000 (Twin Bed) * Plus Sarapan Sewa Motor 3 Hari 160.000 + Bensin 60.000 Parkir dan titip motor di Bangsal. **Biaya diatas belum dishare Check Point Titik kumpul mulai dari Jakarta - Lombok, sebagai berikut : 1. Bandara Soekarno-Hatta 2. Bandara Internasional Lombok 3. Pool Damri Senggigi atau Mataram kalo ada yang janjian di Damri Mataram 4. Pelabuhan Bangsal (25 Nov 2017) 5. Gili Trewangan. Contact person : Line : Ilhammuharrom IG : ilhammu Email : [email protected]
  8. Tanya-tanya Lombok

    Hallo teman-teman jalan2.com! mau libur panjang dan cuti di approve itu menyenangkan. Libur idul adha , 1 Sep - 4 Sep, bareng 2 teman ada rencana ngebolang ke Lombok. Rencana bertiga. Tempat yang dituju, seputaran gili kondo, bukit pergasingan sembalun dan gili kedis. Ijin dulu sama penguasa Lombok dan ada beberapa pertanyaan, mohon dibantu bagi yang tahu dan mengenal betul Lombok. 1. Rencananya bakal sewa motor selama di Lombok. Ada yang tau contact sewa motor dari bandara? atau harus ke Mataram dulu? Kira - kira di Lombok naik motor aman kah? Dengar-dengar kalau udah malam rawan. 2. Yang pernah ke pergasingan, ada yang tau guide/porter kesana? Baca-baca report lebih baik ada orang asli yang menemani. Kalau ada info penyewaan alat camping di sembalun juga boleh. Udah itu aja pertanyaannya. Terima kasih sebelumnya..
  9. KEAMANAN DAN TRANSPORTASI TUJUAN WISATA DI LOMBOK. Selamat sore all jjers dan semuanya. Disaat melihat foto/gambar daerah wisata mungkin Dalam benak orang ada saja yg berfikiran bahwa daerah tersebut jalurnya mudah dan aman untuk di jangkau, tapi kadang tidak seperti yg di bayangkan. Nah kali ini sy akan mengupas sedikit pengetahuan sy pribadi tentang KEAMANAN DAN TRANSPORTASI daerah wisata di LOMBOK. KEAMANAN yang sy maksud adalah baik dari medannya dan kriminalnya. Langsung saja ya All jjers. Biar lebih singkat maka saya akan kelompokkan dalam beberapa POINT. POINT 1. --pantai Selong blanak –pantai mawun --Pantai sungkun --Pantai Tunak TRANSPORTASI : bisa di jangkau dengan sepeda motor dan mobil minibus/medium bus. KEAMANAN : (pantai sungkun dan Tunak) dari segi medan kalo pakai mobil hrs berhati2 karena rumput dan tumbuhan liar di samping kiri kanan bisa membuat body mobil tergores hancur. Dari segi kriminalitas....Harus berhati2 di POINT 1 ini, jangan pergi/pulang terlalu sore apalagi sampai malam hari bisa bahaya. POINT 2. –pantai kuta lombok –pantai tanjung aan --pantai cemara --bukit merese --Pantai seger –desa adat suku sasak TRANSPORTASI : Bisa di jangkau oleh semua jenis kendaraan darat. KEAMANAN : walopun ahir2 ini sudah relatif aman tapi sebaiknya jangan pergi/pulang malam. POINT 3. --Pantai batu payung --Gili layar --Gili gede --Gili Rengit --Gili anyaran --Gili Asahan –gili trawangan --Gili air --Gili meno –pantai pink 1 –gili gosong –gili petelu –pantai pink 2 --Gili semangkok --Pulau pasir –gili nanggu –gili sudak –gili kedis –gili kondo –gili kapal –gili petagan --gili bidara TRANSPORTASI : naah di POINT 3 ini harus menggunakan 2 jenis transportasi yaitu TRANSPORTASI DARAT (pilihannya yaitu sepedamotor/minibus/medium bus/largebus ) & TRANSPORTASI LAUT (pilihannya yaitu perahu,boat atau fastboat). KEAMANAN : dari segi Medan maupun kriminalitasnya sudah cukup aman dan nyaman untuk di kunjungi, jadi tidak perlu di khawatirkan lagi. POINT 4. –air terjun sendang gile –air terjun tiu kelep –air terjun benang stokel –air terjun benang kelambu TRANSPORTASI : bisa di jangkau dengan semua jenis transportasi darat. Namun karena Medan yg cukup menguras energi...Di POINT 4 ini bisa di lanjutkan dengan tranportasi tambahan berupa ojek sepeda motor. KEAMANAN : sudah sangat aman dan nyaman. POINT 5. --Pusuk Sembalun --Bukit Selong & rumah adat --Air terjun Mangku sakti --Air terjun Mangku kode TRANSPORTASI : bisa di jangkau dengan sepeda motor/minibus/medium bus. KEAMANAN : dari segi Medan harus berhati2 karena jalur yg di lalu adalah pegunungan , jalur tanjakan dan berkelok2. Jangan lengah apalagi ngantuk. Di setiap perjalanan barengi dengan BERDOA . Dari segi kriminalitas tidak perlu di khawatirkan alias aman2 saja. SEMOGA RANGKUMAN INI BISA DI JADIKAN PERTIMBANGAN BAIK ITU PERTIMBANGAN BIAYA PENGELUARAN (BUDGETING) MAUPUN KEAMANAN (SAFETY). SEMOGA BERMANFAAT. SALAM JALAN2.COM
  10. Minta Pendapat Itin Lombok

    Misi Mas mbak, mau minta pendapat itin Lombok. Ini Itin saya Day 1 1. Sampai di Bandara (jam 10 pagi) 2. Pantai Tanjung Aan 3. Bukit merese 4. Pantai seger 5. Pantai Kuta 6. Pantai mawun 7. Pantai Semeti 8. Pantai Selong Belanak wahaha, gak bakal cukup si waktunya Day 2 1. Gili Trawangan >> menginap Day 3 1. Air terjun benang kelambu dan benang stokel 2. Desa Sade Day 4 1. One day trip 3 gili (Nanggu, Sudak, Kedis) 2. Beli oleh-oleh Di Cidomo dan Sasaku Dari itin tersebut di atas, saya mau minta pendapat ini: 1. misal kami nginepnya di senggigi (selain nginep di Trawangan), apakah jaraknya tidak terlalu jauh? 2. Untuk day 1 kan waktunya terbatas banget, enaknya pilih pantai yg mana ya? soalnya pasti gak bisa semuanya. itu itin terlalu maruk 3. Untuk day 3, explore air terjun benang stokel dan kelambu, seharian masih sisa banyak gak waktunya? misal buat lanjut explore pantai yang belum sempat di day 1 masih bisakah? (mengingat penginapan kami di senggigi) Makasih sebelumnya mas mbak atas masukannya. *hope
  11. Tanya transport

    Halo mas mbak. mau nanya nih. saya ada rencana ke lombok awal mei besok. Saya sampe Bandara jam 10 pagi. terus mau explore pantai2 di Lombok Barat bagian selatan kayak Tanjung Aan, Seger, Kuta, Mawun. terus dari situ mau nginepnya di senggigi. Nah, dari Bandara ke Pantai2 itu bagusnya naik apa ya? kalau sewa motor, ada tidak ya, sewa motor yg dianter ke bandara? Terus, jalanan dari pantai di selatan itu ke senggigi itu bagaimana seandainya kami kemaleman? Terus lagi, misal kami nitip tas keril kami di salah satu pantai, sementara kami muter2 explore pantai, apakah itu bisa? Thanks mas dan mbak
  12. Salam Kenal!!!!

    Hi semua~ salam kenal!!!! Mohon bantuannya untuk menjadi jalan2ers yang cihuuyy~~ Oh iya, april bsok aq ada trip ke China, alone~~ alias solo travelling. Adakah yg mau kesana juga??
  13. Jalan2 ke Kampung Sasak Ende

    Hai namaku Dony, Seorang Pria Jelek yang hobinya keluyuran mencari surga di seluruh pelosok nusantara. aseek..... Oke kali ini saya akan sharing sedikit mengenai kisah perjalanan saya kemarin ke Pulau Lombok.. salah satu destinasi yang masih saya ingat betul adalah ketika berkunjung ke kampung Sasak Ende. Kampung Sasak Ende ialah salah satu perkampungan khas suku sasak yang masih terjaga kelestariannya. Layaknya desa wisata, kampung Sasak Ende ini juga menyimpan ragam tradisi dan budaya. Hamparan sawah yg luas serta keramah tamahan masyarakat lokal semakin menambah nikmatnya suasana tempat ini. Lokasinya pun sangatlah strategis, hanya membutuhkan waktu kurang lebih 15 menit ke arah selatan dari Bandara Internasional Lombok. Sesampainya disana, saya disambut oleh para pemuda pemuda desa yang bertugas menjadi pemandu lokal. Sebut saja dae kidim, salah satu pemandu lokal yang saya temui disana. Dia mengantarkan saya berkeliling sembari menjelaskan semua informasi mengenai desa ini. Mulai dari bangunan bangunan perumahan sampai dengan adat istiadat nenek moyang yang masih di lestarikan Tak lupa pula saya sempatkan untuk memasuki salah satu rumah warga disana. Sungguh sangatlah sederhana, rumah hanya dilapisi kotoran sapi sebagai lantai, pagar bambu sebagi pelindung dinginnya malam serta daun ilalang kering sebagai penutup atap perumahan. *Bagaimana bisa mereka tidur di tempat seperti ini, salah satu pikiran dangkal yang sempat bergeming di pikiran saya. Sembari mendengar penjelasan dari dae Kidim barulah saya mengerti, Ternyata maksud dan tujuan mereka bukan tidak beralasan, akan tetapi mereka meyakini kalau rumah seperti ini baik untuk kesehatan. Seperti halnya lantai dari kotoran sapi mampu mengusir nyamuk secara alami dan juga perumahan yang terbuat dari bahan ringan lebih sedikit resikonya terhadap gejala alam seperti gempa bumi. Hebatkannn **** Keramah tamahan masyarakat lokal di tempat ini memang sangatlah luar biasa, hampir setiap orang yang saya temui selalu menyapa dengan senyuman. Tak terkecuali ibu ibu lanjut usia (lupa namanya) bahkan mengajak saya untuk selfie bareng. Biar udah nenek nenek tapi tetep harus kece depan kamera** Waktupun mulai beranjak sore, saya memutuskan untuk kembali pulang, walaupun dalam hati ini enggan untuk melangkah keluar, namun apa daya sudah tidak memungkinkan karena waktu berkunjung hanya bisa sampai hari menjelang malam... Sungguh perjalanan yang menyenangkan dan sulit untuk di lupakan, kampung sasak Ende ini rekomendasi banget buat kalian para travelers yang ingin merasakan perjalanan yang sarat akan nilai budaya dan ingin mengenal lebih dekat masyarakat lokal suku Sasak
  14. Ketemu si Moai di Lombok

    Masih dengan saya "Dony". Sebelum cerita, kalau saya nanya dulu boleh ya. kalian tau nggak patung moai yang terkenal itu ? tau nggak lokasinya dimana ? Saya Kira patung moai itu ada di Pulau Lombok, soalnya mirip banget. lihat aja potonya dibawah ini. Mirip kan . Mirip sih tapi di Lombok namanya bukan patung moai tapi namanya Batu Payung. entah payungnya dimana, mungkin diambil orang. haha. Lombok Selain terkenal dengan Gili Trawangannya, Gunung Rinjani, namun Lombok juga terkenal dengan obyek wisata pantainya. Salah satunya pantai Batu Payung ini. Pantai Batu Payung berlokasi di sebelah selatan pulau Lombok, Tepatnya di sekitaran Pantai Tanjung Aan, Kuta Lombok. Sekitar 20 Menit dari Bandara internasional Lombok yang ada di Tanak awu. Akses untuk menuju pantai batu payung ini juga bisa di bilang lumayan baik, iya lumayan -_-. soalnya pas nyampe daerah kuta jalannya agak rusak tapi masih bisa di lalui kendaraan roda dua maupun roda empat. Sebelumnya kita akan singgah terlebih dahulu di pantai Tanjung Aan karena untuk bisa ke pantai batu payung harus naik perahu dulu yang ada di pantai Tanjung Aan. Biaya perahu juga bisa dikatakan lumayan mahal bagi saya yang notabenenya masih pengangguran banyak acara yaitu sekitar 200 ribu rupiah per perahu. masih bisa di tawar loh kalau kalian sama ibu kalian. haha. waktu perjalanan dari Tanjung Aan dengan perahu tidak terlalu lama hanya 10 menit saja. nggak bakalan rugi deh soalnya selama di perahu. kita bakalan disajikan pemandangan perbukitan yang sangat indah, salah satunya bukit merese yang lagi hit di lombok. NB: bukit merese kita bahas di postingan selanjutnya. sampai di pantai batu payung baru deh kita ketemu sama si moainya Lombok ini. dari dekat indah banget guys. apalagi ditambaha dengan deburan ombak laut nan biru dan indah. jadi pengen banguin camp disana. namun apa daya lokasinya di kelilingi laut, kalau tsunami mati dong kita. haha.kalau kesini jangan sampai lupa bawa kamera ya. minimal DSLR. kalian nggak punya kamera DSLR ? sama saya juga. haha. kamera hape juga nggak apa apa yang penting bisa jepret poto buat nunjukin ke teman teman, biar mereka pada iri. Sekian dulu ya, biar ceritanya lengkap, ntar tanyain saya di kolom komentar ya !
  15. [PROMO ] OPEN TRIP LOMBOK 3H2M (24-26FEB/2017) (03-05MARET/2017) (10-12MARET/2017) (17-19MARET/2017) Day 1 -- Gili petelu -- Pink beach 1 -- Gili semangkok -- Pantai segui / pink beach 2 -- Pulau pasir Day 2. -- Air terjun Sendang gile -- Air terjun Tiu kelep -- Oleh2 mutiara/kaos/makanan Day 3. -- Pantai Mawun. -- Pantai Kuta Lombok. -- Pantai Seger. -- Pantai Tanjung ann. -- Pantai Batu payung. -- Bukit Merese. -- Desa Sade. Harga paket tour/trip Rp. 750.000 / org. Minimal peserta 30 orang. Jika kurang dari 30 orang maka biaya akan di kalkulasi ulang. 1.) Paket tour/trip termasuk : -- Transportasi selama tour/trip . -- Hotel / penginapan ( 1 kamar isi 2 orang) -- Makan 3X ( L,L,L) (Lunch box). -- Tiket kapal/boat/perahu ke gili-gili. -- Tiket masuk lokasi wisata. -- Porter. -- Air mineral. -- Tiket parkir. 2.) Paket tour/trip tidak termasuk : -- Tiket pesawat. -- Tips sopir. -- Sarapan pagi dan makan malam. -- Yang tidak di sebutkan di point' 1. SEGERA HUBUNGI KAMI DI : TELP / WA / SMS : 0853-3881-0789 | 0852-3720-2925 EMAIL : [email protected] | [email protected] | http://www.paddytour.com
  16. Akhir bulan lalu saya liburan hemat ke lombok. Yup hemat ala backpacker / flashpacker kali yah :p. Pada perjalanan ini saya dapat tiket promo dari citilink loh, tiketnya seharga Rp. 980.000 untuk pulang pergi dari Soekarno-Hatta Intl Airport. Kira-kira jam 06.00 WIB saya sudah sampai dibandara dan langsung check in tanpa bagasi karena cuma bawa ransel gendong aja. Sayangnya promo yang saya dapatkan ini transit selama 1 jam di Surabaya (gpplah yang penting promo :p) Keberangkatan ini lancar tanpa delay, ngga seperti perjalanan saya ke Malang yang delay hampir 3 jam Kira-kira jam 11.30 itu saya sudah tiba di LOP (Lombok Airport) begitu turun pesawat langsung cari counter DAMRI yang berada persis setelah pintu otomatis keluar dari ruang kedatangan. Harga tiket DAMRI untuk sampai kota Mataram adalah Rp. 25.000 sedangkan jika mau sampai Senggigi Rp. 35.000. Berbeda dengan DAMRI di Jakarta yang dengan kondisi apa pun (penuh atau tidak penuh) tetap berangkat, DAMRI di Lombok nunggu sampai penuh! baru jalan dan saya menghabiskan 1 jam untuk nunggu bus itu penuh :(. Saya naik yang sampai Senggigi lalu makan siang di warung soto pinggir jalan karena darurat sudah kelaparan banget ; makan soto ayam 2 mangkok + es teh manis + aqua botol + krupuk 3 seharga Rp. 55.000 :D. Dari situ nyambung ke pelabuhan ferry bangsal yang berjarak kurang lebih 30-40 menit dari senggigi dengan menggunakan taksi burung biru alias bluebird seharga Rp. 80.000. Sebenarnya ada cara lebih hemat untuk ke pelabuhan bangsal dari kota mataram dengan naik semacam angkot gitu tetapi lama harus menunggu sampai penuh baru berangkat dan menurut saya sangat membuang waktu. Oh ya biasanya taksi tidak boleh masuk sampai kedalam pelabuhan tetapi beruntungnya waktu saya datang diperbolehkan untuk masuk sampai kedalam. Buat kalian yang nanti akan mengalami larangan masuk ini ga usah kuatir, jalan kaki cuma 6-10 menit aja dari depan gerbang pelabuhan kira-kira 300 meter atau naik delman yang disebut cidomo kalau di Lombok yang harganya Rp. 25.000 – 30.000 aja. Well kira-kira jam 15.00 saya sampai di pelabuhan bangsal dan membeli tiket kapal umum Rp. 20.000 untuk sekali jalan menuju ke Gili Trawangan. Alternatif untuk ke Gili Trawangan bisa juga dengan kapal cepat seharga Rp. 80.000 cuma 15 menit katanya, tapi saya memilih kapal umum (nunggu penuh baru berangkat). Ngga sampai 5 menit nunggu sudah mau berangkat aja nih kapal yang saya tumpangi dan perjalanan ke Gili Trawangan hanya memakan waktu 40 menit aja. Sesampainya di Gili Trawangan saya pun langsung menuju ke penginapan karena badan sudah cukup lelah eh ternyata jalannya jauhhhh dan agak menanjak menuju penginapan kira-kira 15-20 menit jalan kaki dari pelabuhan GilTraw. Sampai penginapan mandi dan leyeh-leyeh dulu sebentar dan menjelang sunset baru keluar lagi naik sepeda. Lokasi kekinian untuk melihat sunset adalah Ombak Sunset yang ada ayunannya itu loh tapi sayangnya hari itu saya kurang beruntung karena ada awan tebal yang menutupi matahari terbenam :(. Yoweslahhh lanjutkan muterin pulau dan akhirnya berhenti di The Exile Bar and Resto lanjut nikmatin sisaan sunset yang malah warna orangenya keluar dan bagus. Beer disini Rp. 30.000 / botol sedangkan snack kayak chicken wing Rp. 40.000-an ya harga yang standartlah ya. Lanjut dari The Exile saya coba lanjut lagi gowes sepeda dan menemukan pasar malam yang isinya makanan semua! wah surgaaaa buat perut buncit saya ini :p. Bentuknya sih sederhana ya hanya gerobak-gerobak besar dengan pilihan makanan yang sangat bervariasi mulai dari ikan, ayam, udang, sate, martabak, pancake dan masih banyak lagi dengan harga yang relatif murah Rp. 10.000 – Rp. 50.000. Keesokan harinya saya sudah standby kembali didekat pelabuhan GilTraw karena ikutan island hopping 3 Gili (Gili Trawangan, Gili Meno dan Gili Air) dengan snorkeling. Harga paketnya Rp. 100.000 per orang sudah termasuk kapal dan alat snorkeling. Paket 3 pulau ini dimulai jam 10.30 dan berakhir jam 15.00 dengan 3 spot snorkeling dan makan siang di Gili Air (kalau tidak salah jika dengan makan siang harganya menjadi Rp. 120.000). Kondisi perairan di 3 Gili ini masih sangat bersih makanya ngga heran banyak sekali turis yang kesini untuk snorkeling bahkan diving. Banyak juga sekolah diving di Gili Trawangan ini. Dilokasi snorkeling terakhir, guide saya memberikan roti untuk makan ikan sehingga nanti ikan berkumpul disekitaran kita yang snorkeling dan bisa difoto-foto. Sore harinya saya coba mencari sunset tetapi masih juga ketemu awan yang tebal, alhasil melipir aja deh ke toko kebab, es krim gelato dan ditutup dengan makan malam dipasar malam. Hari berikutnya setelah breakfast saya sudah bersiap menuju kembali ke Lombok dengan kapal umum yang kali ini tiketnya cukup Rp. 15.000 ga jelas kenapa lebih murah, mungkin yang lalu termasuk tiket wisata kali ya :p. Jam 10.00-an saya sudah merapat kembali ke pelabuhan bangsal dan naik siburung biru lagi menuju ke senggigi karena malam terakhir akan saya habiskan disenggigi. Dijalan menuju senggigi saya sempat mampir di 2 tempat yaitu warung ayam taliwang dan tempat oleh-oleh. Menurut saya pribadi, ayam taliwang yang begitu terkenal itu ternyata ngga seenak yang saya bayangkan atau mungkin saya makan diwarung yang kurang pas ya :). Oleh-oleh juga sama seperti diBali, Surabaya dan lainnya yang isinya cuma keripik, kacang, emping pedes, kerupuk dll dan menurut saya masih lebih murah belinya dicarrefour atau dihypermart ahahaha. Hari terakhir ini saya habiskan hanya dihotel saja bersantai dan berenang plus mencoba spa 15 menit yang gratisan. Hari keempat waktunya pulang kembali ke Jakarta, bawaan sudah banyak dan gamau repot jadinya langsung naik burung biru ke bandara dengan jarak tempuh 50 menit saja dan bayar Rp. 170.000 karena kalau naik damri mesti ke pool DAMRI Mataram lalu nunggu penuh lagi seperti membuang waktu dan tenaga. Sampai di Jakarta masih sore sekitar jam 15.00 dan tiba kembali dirumah masih jam 17.00, bisa istirahat dulu sebelum besoknya kerja lagi. Estimasi pengeluaran selama dilombok: Tiket Pesawat PP : Rp. 980.000 DAMRI LOP – Senggigi : Rp. 35.000 Taksi Senggigi – Bangsal : Rp. 80.000 Kapal Bangsal – Gili Trawangan : Rp. 20.000 Hotel di Gili Trawangan : Rp. 350.000 / 2 malam Paket Snorkeling 3 Gili : Rp. 100.000 Kapal Gili Trawangan – Bangsal : Rp. 15.000 Taksi Bangsal – Senggigi : Rp. 150.000 (sudah termasuk mampir 2 tempat) Hotel di Senggigi : Rp. 500.000 / malam Taksi Senggigi – LOP : Rp. 170.000 Total : Rp. 2.400.000 Nahh kira-kira itu yang bisa saya sharing mengenai liburan hemat ke lombok versi saya. Pengeluaran untuk makan tidak saya sertakan karena tergantung selera tetapi ditulisan diatas sudah saya tuliskan perkiraan biaya untuk persekali makan. Pengeluaran diatas pun masih bisa ditekan lagi sehingga bisa lebih hemat seperti hotel dan transportasi. Silahkan disesuaikan dengan kantong masing-masing. Cheers!
  17. Wisatawan yang dituduh mencuri di arak mass di Gili Trawangan (Facebook/Gili Trawangan, Meno, Air) Gili Trawangan - Baru-baru ini ada kejadian menghebohkan di Gili Trawangan. Sepasang turis bule sedang diarak massa. Mereka diarak karena dituduh atas kasus pencurian. Waduh!Di sosial media Facebook, tengah ramai beredar foto-foto sepasang turis bule yang sedang diarak massa. Foto tersebut memperlihatkan mereka tengah berjalan di tengah iringan banyak orang, termasuk kawalan beberapa petugas berseragam. Lokasi foto ini disebutkan ada di Gili Trawangan. Dilihat detikTravel dari BBC World, Rabu (21/12/2016), di leher 2 orang turis bule tersebut tergantung sebuah papan karton yang bertuliskan 'I AM THIEVE. DON'T DO WHAT I DID!' (Saya pencuri. Jangan lakukan apa yang telah kulakukan).Sepasang turis bule yang tidak disebutkan identitasnya ini diarak massa karena kedapatan melakukan tindak pidana pencurian. Dari rekaman kamera CCTV, turis pria dan wanita asal Australia ini tengah tertangkap kamera sedang mencuri sepeda. Mereka pun tidak bisa menyangkal perbuatan tersebut. Foto: (Facebook/Gili Trawangan, Meno, Air) Oleh penduduk setempat dan petugas kepolisian, mereka pun diarak keliling pulau dengan membawa papan bertuliskan saya pencuri. Tujuannya jelas, membuat mereka malu di depan publik, sehingga ke depannya ada efek jera atas perbuatan yang mereka lakukan, dan tidak akan mengulanginya lagi. Praktek diarak massa bagi pelaku tindak kejaharan di Gili Trawangan seperti ini sudah berlangsung selama bertahun-tahun, meski awal mulanya tidak ada yang tahu pasti sejarah ritual tidak biasa itu. Seperti sudah jadi kesepakatan bersama antara penduduk setempat dan polisi bila ada yang dianggap melakukan tindak kejahatan, mereka akan diarak keliling pulau. Beberapa traveler pengguna Facebook pun mempertanyakan tentang ritual mengarak pelaku kejahatan itu. Mereka mempertanyakan apakah tindakan tersebut sah di mata hukum? apakah tidak melanggar privasi para tertuduh? Sementara sebagian yang lain, menanyakan apakah tindakan mempermalukan tertuduh seperti itu efektif atau tidak dalam menimbulkan efek jera. (wsw/wsw) Wahyu Setyo Widodo - detikTravel - Rabu, 21/12/2016 12:10 WIB SUMBER
  18. Gak kerasa udh hampir 1 tahun mengikuti Gatnas KJJI ke 9 di Lombok bln Oktober 2015, dan timbul perasaan kangen pingin kumpul2 dgn teman-teman ex Gatnas Lombok. Akhirnya pas bulan Juni 2016, beberapa dari kami @luxia, @siti uko, @menie ketemuan di rumah @sitiuko di Ciawi. Nah disitulah tercetus ide utk ajakin reuni teman2 ex Gatnas Lombok, pergi bersama-sama ke Lombok tgl. 18-20 November 2016, pastinya dgn rute yg berbeda dengan thn 2015. Eh ternyata ngumpulin teman2 ex Gatnas Lombok utk jalan bareng2 lg susah-susah gampang lho hehehe.... ada yg udh daftar...tiba2 cancel. Akhirnya dari teman2 yg sudah daftar, ini lah yg terkumpul: 1. saya 2. @titisetianingsih 3 . @luxia 4. @sitiuko 5. @menie 6. @dimaz 7. @dhan doank 8. [email protected] 9. [email protected] 10. [email protected] 11. [email protected] Berhubung peserta reuni ex Gatnas Lombok sedikit, akhirnya diputuskan kami boleh ajak teman2 kami yg lain. Jadilah bertambah 4 orang yg salah satunya [email protected] Zein (ex Gatnas KJII 8 di Padang). Jadi total peserta 15 orang. Walaupun ada peserta baru, tapi gak kalah seru suasana reuni kami ini hehehe... maklum biang gokilnya jd nambah. Untuk acara kami ini, kami minta tolong ke Dimas untuk atur transportasi dan itinerary selama di sana. Yuk kita mulai perjalanan reuni kami. Hari 1: tgl. 18 November 2016: Gili Petelu, Pantai Tangsi (Pink Beach), Gili Segui (Pink Beach 2), dan Gili Pasir (Lombok Timur) Kami berangkat dari M Hotel di kota Cakranegara sekitar jam 7.00 pagi WITA menuju Pelabuhan Tanjung Luar di daerah Lombok Timur yg memakan waktu perjalanan sekitar +/- 1,5 jam. Dalam perjalanan sempet tuh kami mampir ke daerah Puyung (Lombok Tengah) utk cobain Nasi Balap Inaq Esun yg terkenal di Lombok. Utk menuju tempat makan ini, dr jalan raya kita harus jalan kaki 150 meter memasuki gang rumah penduduk. Gak nyangka, di rumah yg sederhana ini nasi balap yg terkenal itu dijual. Utk teman-teman yg belum tau nasi balap, nih sedikit info ya. Nasi balap yaitu nasi dgn lauk ayam suwir crispy bumbu pedes, ikan asin crispy, sambal dan kacang kedele goreng. Yg terkenal dari nasi balap ini ya pedesnya itu yg super (dijamin perut langsung panas & mules kalo yg gak tahan pedes hahaha...), tp buat yg gak doyan pedes bisa minta kok nasi balap yg tidak pedes dan pedes sedeng. Nasi balap Inaq Esun ini harganya Rp.15 ribu per porsi, enak, murah dan kenyang jg lho. Setelah kenyang, lanjutlah perjalanan kami ke pelabuhan Tanjung Luar. Setelah tiba di pelabuhan Tanjung Luar, gak buang waktu lg kami langsung dibagi menjadi 2 kapal utk explore ke gili-gili. 1. Gili Petelu. Di Gili Petelu ini airnya bening dan keliatan tuh karang-karang yg di bawah laut. Sayang kami gak bisa main lama-lama disini karena arus bawah lautnya tiba-tiba makin kuat. Diputuskan langsung kami lanjut ke Pantai Tangsi (Pink Beach). 2. Pantai Tangsi/Pink Beach. Nah ini lah dia Pink Beachnya Lombok. Warna pasirnya ternyata udah gak terlalu pink lho senasib dgn pink beach di Pulau Komodo, mungkin krn udah byk orang yg berkunjung ya jd plankton pinknya berkurang. Pantai Tangsi ini bagus lho viewnya tp sayang kebersihan di pantai ini kurang terjaga, jd kita mau main air di sini jadi males. Setelah makan siang, krn gak pada mau main air, kita semua pergi ke bukit di Pantai Tangsi utk foto-foto aja deh. Setelah puas foto-foto, lanjut lah perjalanan kami menuju Gili Segui. 3. Gili Segui. Letak Gili Segui ini gak terlalu jauh dari Pantai Tangsi, dan Gili Segui ini dijuluki Pink Beach 2. Hmm...benar lho pantainya msh bersih krn belum banyak dikunjungi orang. Dan pasirnya memang lebih keliatan pinknya dr pada di Pantai Tangsi. Mana tahan deh gak main air di sini. 4. Gili Semangkuk. Dalam perjalanan dari Gili Segui ke Gili Pasir, kami diajak mampir sebentar utk snorkling di Gili Semangkuk ini. Airnya masih bersih dan karang-karangnya juga masih bagus. Nah istimewanya dr Gili Semangkuk yaitu ada sumur di dasar laut. So pasti bikin kita penasaran pingin tau. Ini dia tampilan sumurnya. Bagus kan? Krn airnya msh bening, gak usah susah-susah nyelem dalam-dalam, dgn modal alat snorkling dan ngapung-ngapung santai aja kita udah bisa liat tuh sumur. 5. Gili Pasir. Akhirnya tiba juga kita di Gili terakhir yg dikunjungi yaitu Gili Pasir. Gili Pasir ini akan muncul jika air laut surut menjelang sore hari. Bagus bgt Gili Pasir ini karena selain bentuk pulaunya,bintang lautnya unik lho krn ada berwarna kuning dan pasirnya beralur-alur seperti pasir berbisik di Bromo. Kami semua menghabiskan waktu agak lama di Gili Pasir ini sambil menikmati sunset. Akhirnya lewat magrib kami baru mendarat lagi di Tanjung Luar. Satu hal yg disayangkan nih, fasilitas kamar kecil utk bilas kurang banget krn jumlah kamar kecil cuma 2 dan air bersih utk bilas kurang. Jd terpaksa deh kami bilas sekedarnya...hehehe...lumayan bawa “oleh-oleh” pasir yg nempel di badan dan rambut. Dari gili-gili yg kami kunjungi hari ini, kesan aku sih bagus-bagus kecuali Pantai Tangsi/Pink Beach yg kurang memuaskan, ya itu krn kurang bersih. Hari 2: tgl 19 November 2016: Pulau Paserang dan Pulau Kenawa di Sumbawa Barat. Terinspirasi dgn kunjungan Deffa dan Dimas ke 2 Pulau ini setelah selesai Gatnas Lombok 2015, kami semua penasaran jg pingin liat keindahan Pulau Paserang dan Pulau Kenawa. Makanya 2 Pulau ini kami masukkan ke kunjungan utama kami. Perjalanan dari kota Cakranegara ke Pelabuhan Kayangan yg terletak di Lombok Timur ditempuh +/- 2 jam. Di Pelabuhan Kayangan ini banyak bgt penjual nanas krn Lombok Timur (daerah Masbagik) memang terkenal dgn nanasnya. Sambil nunggu Dimas beli tiket, dr pada penasaran kami beli deh 2 ikat nanas. 1 ikat nanas (5 buah) dihargai Rp. 15 rb (incl. ongkos kupas & potong) murah kan. Wah ternyata enak lho nanasnya,seger dan gak asem. Kalau teman-teman nyebrang ke Pototano via pelabuhan Kayangan jgn lupa cobain nanasnya ya, oh iya sebaiknya membeli jg bekal makan siang di rumah makan yg ada di sini sebelum menyeberang krn lebih higienis. Kapal ferry dari pelabuhan Kayangan ke Pototano (Sumbawa Barat) berangkat setiap 1 jam sekali, beroperasi 24 jam dan perjalanan penyebrangan sekitar 2 jam. Setelah kapal keluar dari pelabuhan Kayangan kita akan disuguhi pemandangan yg bagus bgt. Suasana di kapal ferry ini cukup bersih dan ada hiburan musik organ tunggal tuh. Siapa aja boleh minta lagu, mau joget atau mau nyanyi jg boleh asal nyawer ke pemain organ tunggal. Nah disini lah Netty, Menie, Onya, Ven-Ven dan Abdy (adik Lenny Zein) unjuk kebolehan mereka berjoget hehehe..... pokoke heboh deh. Lumayan sih bikin perjalanan gak bosen. Setelah sampai di pelabuhan Pototano, kami berjalan kaki sebentar menuju ke dermaga kecil utk naik kapal yang akan antar kami ke Pulau Paserang dan Pulau Kenawa. Jgn kaget ya liat dermaganya, hehehe....ya a la kadarnya gitu deh. 1. Pulau Paserang. Dari dermaga ini, kita akan berlayar sekitar 30 menit sudah sampai di Pulau Paserang. Kesannya..... ya ampun ternyata sepi dan gersang bgt ya Pulau Paserang. Sebaiknya bawa bekal makan dan minum deh krn gak ada orang yg jualan di pulau ini. Setelah makan siang, gak buang waktu, langsung deh kami berjalan menuju puncak bukit. Untuk yg gak kuat jalan, gak usah kawatir trekkingnya gak jauh dan gak berat kok... enaknya udah ada jalur trekking yg disemen, tapi.....siap-siap kaki kebaret-baret dengan tanaman liar putri malu yg berduri itu...hehehe... yg minta ampun banyak banget. Setelah sampai puncak bukit, rasa perih di kaki gak berasa lagi krn kita udah terpesona dengan viewnya. Setelah puas foto-foto, cusss.... kami melanjutkan perjalanan ke Pulau Kenawa. 2. Pulau Kenawa Dari Pulau Paserang cuma berlayar sekitar 15 menit udah sampe deh kita di Pulau Kenawa. Apa yg istimewa dari Pulau Kenawa ini? Selain view dari atas bukit, uniknya rumput savananya bergerombol sendiri-sendiri seperti tanaman padi gitu deh. Sambil menunggu panas matahari berkurang, kami santai-santai dulu di warung yg dekat dermaga, ada juga teman2 yg snorkling krn memang lautnya masih bersih dan bagus. Untuk toilet, jgn ngarep toilet yg bagus ya, adanya toilet darurat gitu . Sayang ya, fasilitas umum belum dibikin yg bagus padahal pengunjungnya sudah banyak lho dan ada yg kemping jg. Setelah sinar matahari gak terlalu ngejreng, kami semua memulai trekking ke puncak bukitnya. Sepanjang jalan, mata adem rasanya liat padang rumputnya yg mulai keliatan warna hijaunya. Setelah melewati padang rumput, siap-siap trekking ke atas bukit, gak terlalu tinggi kok, paling cuma 10 menit, asal jangan buru-buru dan harus hati-hati krn selain menanjak byk batu krikil kecil2 yg bisa bikin kepleset. Semua rasa cape dan panas terbayar lho dengan pemandangan yg terhampar di depan kita. Ini buktinya. Gak kerasa, duduk2 sambil menikmati pemandangan, tiba lah waktu sunset di bukit ini. Baguus.....banget sunsetnya. Emang Pulau Kenawa top deh. Udah posisi PW gini males rasanya mo jalan turun lg, tp dr pada kemaleman di atas dan susah turunnya krn gak ada lampu senter, cepet2 kami jalan turun lagi menuju pinggir pantai. Pas sampe di pantai, hari udah lumayan malam dan akhirnya sekitar jam 19.30 WITA kami meninggalkan Pulau Kenawa untuk menuju dermaga asal. Akhirnya kami sampai kembali di Cakranegara sekitar jam 12.30 dinihari. Hari 3: tgl.20 November 2016: Air Terjun Benang Stokel, Air Terjun Benang kelambu dan Bukit Merese di Tanjung Aan. Baru tidur sekitar 3 jam, mau gak mau mata harus melek pagi2 lagi. Waktunya packing! Ini lah hari terakhir perjalanan reuni kami dan kami semua cepat-cepat sarapan dan check out dari Hotel karena gak sabaran pingin liat keindahan Air Terjun Benang Kelambu. Air terjun yg akan kami kunjungi ini termasuk kawasan hutan di kaki Gunung Rinjani tepatnya di Desa Aik Berik, Lombok Tengah. Dari Kota Cakranegara, lama perjalanan sekitar 1 jam, kita bisa menempuh jalur Mataram-Narmada-Sedau-Pancor Dau-Teratak-Desa Aik Berik.Ke 2 air terjun ini belum setenar air terjun Tiu Kelep di kalangan wisatawan, jadi gak heran pengunjungnya sebagian besar orang lokal Lombok. Oh iya kalo teman-teman merasa gak sanggup jalan kaki menuju air terjun, byk ojek motor yg sudah standby di gerbang masuk kawasan air terjun. Ada jg beberapa teman kami yg lsng sewa ojek motor seharga Rp.30.000,- pulang pergi, tp nyesel lho kalo naik ojek motor krn kita gak bisa liat Air Terjun Benang Stokel.Jalan kendaraan bermotor dan mobil ternyata langsung menuju ke lokasi Air Terjun Benang Kelambu. 1. Air terjun Benang Stokel. Setelah kita melewati gerbang masuk, kita mulai berjalan melewati kawasan pepohonan yang rindang dan hiruplah udara segar yg belum kena polusi. Jalur menuju ke lokasi air terjun sudah dibangun undakan2, sehingga kita berjalan menuju ke air terjun dengan cukup nyaman sih. Dari pintu gerbang, kita akan berjalan sekitar 1 km untuk menuju air terjun Benang Stokel. Dr kejauhan kita udah bisa liat tuh Air Terjun Benang Stokel. Di air terjun ini ternyata ada dua air terjun dan nama air terjun ini yaitu “Benang Stokel” dalam bahasa lokal memiliki arti “seikat benang”. Dinamai demikian karena bentuknya yang menyerupai ikatan benang. Air terjun ini memiliki dua air terjun, dengan ketinggian masing-masing sekitar 20 Meter. Airnya sangat jernih dan segar. 2. Air terjun Benang Kelambu. Setelah puas foto-foto di Air Terjun Benang Setokel, lanjutlah perjalanan kami menuju Air Terjun Benang Kelambu. Jalur trekkingnya cukup nyaman sih, gak yg curam banget (lebih gempor trekking di Air Terjun Tiu Kelep hehehe...). Santai aja jalannya supaya gak terlalu capek.Kalo haus atau lapar, gak usah takut, sepanjang jalan setapak ada beberapa warung yg standby jual makanan dan minuman. Taraaa... dari jauh udh keliatan tuh air terjunnya. Baguss kan air terjunnya dan kita cuma bisa bilang memang ciptaan Tuhan indah . Air terjun ini dinamai Air Terjun Benang Kelambu karena terjunan airnya yang berbentuk seperti kelambu. Air terjun ini memiliki 3 tingkat. Tingkat yang paling atas berasal langsung dari mata air, dan memiliki ketinggian sekitar 30 Meter. Tingkat yang kedua merupakan lanjutan dari tingkat pertama, dengan ketinggian sekitar 10 Meter. Tingkat yang ketiga memiliki ketinggian hanya 5 Meter. Gak seperti Air Terjun Benang Setokel, Air Terjun Benang Kelambu tidak memiliki kolam, jadi cuma bisa basah-basahan di bawah terjun. Kalo mau berenang bisa juga sih, dibawah ada tuh kolam buatan utk pengunjung berenang. Nah utk jalan pulang kami cobain lewat jalur kendaraan bermotor, dan ternyata jalannya lebih landai dan gak usah menderita melewati jalan menanjak dan anak tangga yg bikin kaki pegel hehehe... 3. Bukit Merese, Kuta, Lombok Setelah istirahat makan siang, langsung cuss... kita mampir dulu beli oleh-oleh di toko oleh-oleh Gandrung (jual kaos, baju dgn kualitas dr yg biasa sampai yg bagus) dan toko Lestari (jual oleh-oleh makanan lokal). Sebelum menuju ke Bukit Merese, kami antar teman kami bang Duty Nath ke Bandara dulu krn pesawat dia lbh cepat dr pd kita semua. Dr bandara ke Bukit Merese gak terlalu jauh sih... sekitar 45 menit lah. Arah menuju ke Bukit Merese, ternyata melewati Pantai Kuta dulu dan melewati Pantai Tanjung Aan. Bukit Merese ini menarik lho krn ada padang rumputnya yg bagus utk foto-foto dan kita bisa melihat Pantai Tanjung Aan dan Batu Payung di kejauhan. Ini lah dia, view Bukit Merese. Bagus kan teman-teman. Nah karena terlalu menikmati suasana di Bukit Merese ini, jd lupa waktu deh, gak berasa udh jam 18, waah..langsung kami semua panik takut telat sampai di Bandara. Untung sopir mobil Elf kami cepet tuh nyupirnya... pas jam 19 malam sampe di Bandara (pesawat kami sekitar jam 20 malam). Puji Tuhan gak telat. Nah teman-teman demikian sedikit cerita dari reuni ex Gatnas IX. Semoga kami semua tetap kompak deh. Salam jalan-jalan!
  19. Lombok Raih Juara Destinasi Wisata Halal Dunia

    Bukit Merese di Lombok (Randy/detikTravel) Jakarta - Imbas keluarnya Lombok sebagai juara destinasi wisata halal dunia langsung terasa. Tingkat okupansi hotel di sana naik hingga mencapai rata-rata 80%. Lombok memang punya keindahan alam yang tak jauh berbeda dengan Bali. Pantai-pantainya cantik, budaya pun masih terjaga. Terlebih lagi masyarakat Lombok mayoritas muslim, sehingga sangat cocok sebagai destinasi wisata halal. Kemenangan Lombok sebagai destinasi wisata halal terbaik dunia pun langsung berefek dengan naiknya jumlah wisatawan muslim yang liburan ke sana. Hal tersebut dibuktikan dengan naiknya jumlah tingkat okupansi hotel yang mencapai 80%. "Tingkat okupansi hotel di Lombok sekarang 80%, setelah dia menang wisata halal dunia. Ini rezekinya mengikuti," ujar Arief Yahya kepada wartawan di Balairung Soesilo Soedarman saat membuka Malam Penganugerahan Kompetisi Wisata Halal Nasional, Jumat (7/10/2016) malam. Arief menyebut itu sebagai kekuatan branding. Branding Lombok sebagai destinasi wisata halal akan makin kuat, setelah diakui oleh dunia internasional. Buktinya Lombok keluar sebagai juara dunia untuk kategori destinasi wisata halal terbaik. "Teorinya adalah, kalau brand image kamu naik 10%, maka profit kamu akan naik 11%, investment 2%. Jadi linear antara brand image dan tourism," papar Arief. Ditemu di kesempatan terpisah, Kepala Dinas Pariwisata Provinsi NTB Lalu Muhammad Faozal, mengakui bahwa efek menjadi juara dunia destinasi halal terbaik sungguh dahsyat. Kini, hotel-hotel di Lombok selalu penuh hampir di setiap bulan. "Tingkat okupansi hotel mencapai 80%. Bulan Agustus, September, Oktober ini sedang puncak-puncaknya. Lalu nanti di Bulan Desember agak turun sedikit, tapi masih. Nanti di Januari, Februari akan naik lagi," kata Lalu. Untuk mengantisipasi turunnya jumlah wisatawan di akhir Tahun 2016 hingga awal tahun 2017, Lalu mengaku sudah punya strategi khusus. Akan ada event yang dijamin akan menarik minat wisatawan untuk kembali datang ke Lombok. "Di Bulan Januari Februari, kami menyiapkan Lombok Great Sale. Paket-paket wisata juga didiskon di event ini. Tunggu saja," ungkap Lalu. (rdy/rdy) Wahyu Setyo Widodo - detikTravel - Sabtu, 08/10/2016 10:50 WIB SUMBER
  20. Hai, Perkenalkan nama saya Vina Stephanie.Salam kenal buat kalian semua ya. Ini hari pertama saya join di komunitas jalan-jalan. Tapi sudah gatel banget mau share pengalaman perjalanan saya. Sebenernya perjalanan ini udah agak lama, tepatnya bulan Juni 2013. Tapi berhubung baru join di komunitas ini. Boleh lah ya dishare. Lombok, gw udah 5x ke lombok, gak tau seneng banget ke kota satu ini, kotanya masih sepi beda banget sama Bali yang ramai dengan hiburan. Apalagi pantai-pantainya masih bagus banget dan bersih banget, makanya gw suka. Pantai kuta di lombok ini pasirnya seperti biji ketumbar. Unik banget. Masih sepi juga. Nah, kalo kalian pergi ke Lombok, wajib juga pergi ke Gili Trawangan. Recommended.. Like a heaven.. Perjalanan yang gw share ini adalah perjalanan gw kedua kalinya ke Gili Trawangan. Di jamin deh, kalo kalian kesini, pasti mau balik lagi. hehehheee Tenang, no polusi, no busy, pokoknya adem.Jangan lupa juga untuk makan ayam taliwang di mataram, makanan khas lombok ini enak banget, apalagi kalo kalian suka pedes.. Gw 4 hari di Mataram, tiap hari juga makan ayam taliwang ini. Hampir semua ayam taliwang dicobain,. Kalo mau makan di mataram boleh ke suranadi. Enak dan asri juga pemandangannya. Pokoknya pasti gw bakalan balik lagi ke Gili Trawangan. Jangan lupa juga kalo di Mataram jalan-jalan ke Rumah Sasak Lombok, tempat tinggalnya orang asli sasak. Ada batik dan cinderamata buat oleh2. Warga disana juga masih kental bahasa sasaknya, tapi jangan khawatir, ada guide yang akan mengantar kalian berkeliling. Over all, segitu aja ya aku cerita. Pokoknya I Love Lombok deh.. hehehehe Terimakasih
  21. Wisata Adrenalin ? Apaaaaan tuh ??? :) Sebenarnya kami sama sekali tidak merencanakan melakukan tantangan ini. Jadi kebetulan ketemu saja. Ini adalah bagian dari perjalanan saya dan istri dalam perjalanan pulang dari Air Terjun Tiu Kelep di kawasan Air Terjuan Sendanggila. Guide kami menawarkan apakah kami mau menerima tantangan untuk masuk ke dalam terowongan saluran air sebagai trek alternatif pulang kami. Kami sih concern dengan safety-nya dan guide kami bilang trek ini aman kok karena trek ini juga adalah tempat mainnya sedari kecil. Penjelasan guide kami ini membuat kami yakin untuk menerima tantangannya. Setelah kami tiba di mulut terowongan saluran air tidak urun kami hilang nyali juga walau senyum di wajah hehehehehehe jaim dikit. Namun sekali lagi guide kami meyakinkan bahwa ini safe. Akhirnya kami bertekad untuk masuk ke terowongan ini. Lokasi terowongan ini di ujung jembatan talang air : (nyebrang jembatan ini saja adalah test nyali Ini adalah lokasi awal kita untuk wisata adrenalin kita : Satu langkah di dalam terowongan langsung terasa gelap memeluk kami. Air deras sedalam kira-kira 40 cm membuat semakin mencekam suasana. Saya berpikir apakah keputusan kami menerima tantangan ini adalah keputusan yang benar atau cuma sekedar nekad belaka. Sejauh beberapa puluh meter SAMA SEKALI tidak ada cahaya di terowongan ini. Semua berdasarkan daya ingat si guide kami ini, dimana belokan atau adanya batu atau besi tulangan terowongan yang keluar. Guide kami memimpin jalan dan kami semua berpegangan tangan. Air deras dan kadang ada ilalang yang terbawa air dan menyentuh kaki kami memberi suasana lebih tegang karena memberi kesan ada binatang ular yang menyenggol kami. Seru deh. Selang beberapa puluh meter terdapat bukaan pada terowongan tadi dan kami mamfaatkan untuk berfoto ria dan istirahat Akhirnya setelah berdingin-dingin ria di dalam terowongan, celana basah, jantung berdetak kencang, kami sampai juga di ujung terowongan. Ada perasaan lega dan bangga melewati tantangan ini. Trims, Tuhan, Sudah lindungi kami. Setelah narsis sebentar dan beristirahat kami melanjutkan trek kami ke arah pintu masuk untuk kemudian pulang ke Mataram. Tidak lupa kami beri tip tambahan buat guide kami, Yudi, sebesar Rp 50.000. Kami bersyukur sekali untuk Guide kami, Yudi, atas sikap ramah luar biasa dan tantangan serta menjalani fungsi sebagai life-guard bagi kami. GBU,bro ! Trims, TUHAN Trims, Lombok, GBU Trims untuk guide kami, Yudi. GBU Pulang ahhh Mangga sindang heula ti site urang
  22. Setelah semalaman tidur cukup nyenyak, pagi harinya jam 07.00 an kita udah bersiap-siap untuk jalan lagi. Untung aja semalam bisa dilewati dengan aman tenteram dan damai, segala rasa cape dan pegel juga lumayan hilang. Udaranya disini pun kagak sedingin kemaren saat di Plawangan Sembalun. Yahh jelas aja, disini tidak ada angin gunung, dan ketinggiannya udah turun sekitar 2000 mdpl, jadi cuma semriwing2 aja hawanya. Tapi tetap perlu jaket sihh, karena kalau anginnya pas berhembus, bikin menggigil juga. Okeh, hari ini adalah hari terakhir dari paket trekking yang kita ambil, so mau kagak mau, bisa kagak bisa, pokoknya hari ini kita harus jalan pulang melalui trek Senaru. Mendengar kata pulang aja sih juga udah bikin semangat buat jalan lagi. Kayaknya kita udah lama banget nih terdampar di gunung, padahal baru 2 malam doang. Astaga...tiba-tiba jadi kangen sama nasi padang, pecel ayam. mpek-mpek, somay, ayam taliwang.....*efek 2 malem ini makan mie instant terus kali yaa? hahaha. Yang ada mah kita dikasih sarapan kayak kemaren lagi : roti bakar dengan selai strawbery....*gigit roti sambil bayangin burger...Wkwkwk! semua udah kuyu, kucel, lecek. hahaha. Tapi tetap semangat karena kita semua udah bayangin nanti sore udah sampe hotel bisa berendam air hangat di bathtub....huahhh, mantap kann. Soalnya perkiraan perjalanan turun gunung nanti harusnya bakal lebih cepat, dengan waktu tempuh sekitar kurang lebih 8 jam, maka kemungkinan jam 15.00 kita udah bisa sampe di desa Senaru dan kira-kira jam 17.00 kita udah bisa sampe di hotel yang udah kita booking. Tuhhh , hayuu dehh cepetann jalannya. Beginilah suasana di tepi danau Segara Anak pada pagi hari...udah ada yang lagi mancing aja pagi-pagi begini... Kita menyelusuri pinggir danau. Harus xtra hati2 karena bisa2 kecemplung di danau. Yang jalannya kagak rata, bukan jalan setapak yang asik, tapi banyak batu-batu terjal yang kadang harus pake tenaga extra buat melewatinya. Kita menyusuri danau mencari jalan ke jalur Senaru. Masih belum puas menikmati pemandangan indah ini. Numpang foto di tenda rombongan orang lain.....mereka masih pada tidur keliatannya. Dari depan tenda tadi adalah jalan menuju jalur Senaru....view ke arah danau dari antara pepohonan.... Kita mulai memasuki jalur Senaru. Masih pagi, jalannya masih semangat tinggi...hutan belantara kita lewati, gunung pun kita daki.. Mulai ketemu lagi dengan batu-batu yang kurang asik buat dilewatin... Bikin Miko menderita.. capek katanya. Dan kita ketemu dengan hutan batu...dimana-mana batu....entah dimana jalan setapaknya, yang jelas kita arahnya harus naik ke atas sana. Woohooo...dan inilah hasil perjuangan kita melewati hutan batu...di depan sana terpampang view ke arah danau yang bagus banget dahh! OMG...begitu jalan naek lebih ke atas lagi, ketemu view yang lebih bagus lagi.. Itulah gunung Rinjani dengan Danau Segara Anak nya dilihat dari trek Senaru.... Beruntung juga ada masbro Yusuf yang bisa fotoin kita berempat, jadi bisa mengabadikan moment2 keluarga diatas sini...hehehe, asikk kann punya guide merangkap fotografer pribadi ... Gunung Baru Jari dari atas sini juga terlihat jelas...air danaunya bagus banget jam segini pas warnanya biru tosca Nahh bagi yang belum pernah ke Rinjani dan minat mau kesana, jangan sampe melewatkan jalur Senaru ini ya. Kerennn banget lohh pemandangannya. Jadi ambillah paket yang lengkap seperti kita ini, naek dari jalur Sembalun dan pulangnya lewat Senaru Tapi seperti orang bilang "Beauty is pain.." , benerann nihhh....untuk melihat keindahan itu, kita bener-bener "disiksa" kagak udah-udah. Kadang harus manjat 45 derajat, kadang malah 75 derajat. Pokoknya udah kayak maen game deh....tiap level kesulitannya beda-beda... Butuh xtra hati2 dan jangan buruh2, mending lambat asal selamat karena ada kejadian waktu di jalur Sembalun, pendaki bule didepan kita terjatuh kedubrak gara2 jalan terlalu cepat dan tergelincir. Hidung dan keningnya lecet berdarah2. Untung banget hari ga ujan. Bayangkan kl hujan yah.. becek ga ada ojek.. Cuma keindahan pemandangannya lah yang sanggup menguatkan tekad kita buat melewati semuanya ini. Alvin mula2 jalan duluan, kita pikir dia kuat. Eh malah kedeprok kecapean..wkwkkk.. nafsu besar tenaga kurang. Naik2 ke puncak gunung..tinggi2 sekali. Dibeberapa tempat dipasang railing besi untuk mempermudah pendaki naik. Angkat senjata ..grakkk Istirahat ditempat ..grak. Pokoknya naik terus..semangat..semangatttt.. Dah sampai tengah2 perjalanan nampaknya. Penuh rintangan pohon tumbang juga. Sekali lagi...cuantikkk ... Sebelah kiri itu pelawangan Sembalun, tempat kita kemping. Final step to Senaru Rim.. Eh ada juga sekelompok orang yang sembahyang disini pakai dupa. Ini tanda kita telah mencapai pelawangan Senaru yang seharusnya kita menginap semalam. Kita sampai disini sekitar jam 10 an. Terlambat 1 jam dari jadwal semula. Tampak panorama dari pelawangan Senaru. Katanya sih pemandangan terindah setelah summit. Inilah spot yang saya impikan selama ini.. sama kan. Bedanya di uang tidak ada awan dan gunung Barujari tidak sebesar sekarang. Terutama setelah letusan tahun lalu, banyak lava yang keluar dan menutupi danau sebelah kiri. Dikhawatirkan kl ada letusan lagi bakal menutupi danau lebih banyak lagi. Harus foto yang banyak. Foto keluarga dulu. Mamiefunky squad.. Foto bersama guide masbro Yusuf. Dan tentunya foto juga dengan para porter kita...mereka adalah bagian penting dari tim kita. Kalau kagak ada mereka, kita kagak bakal sampe disini. Terimakasih banyak bapak2 porter...We are nothing without you! We are all the champion for this trip! View dari kiri.. View dari kanan.. Foto modelnya nekat ke ujung batu. Namun jangan khwatir, dibawahnya ada tanah lapang. Setelah selesai foto2, kita istirahat sejenak. Disini cukup panas karena tidak ada pohon besar. Yang banyak malah monyet2 yang mengais sisa makanan pendaki. Tampak sekeliling pelawangan Senaru. Benar2 Negeri Diatas Awan.. Kita disini tidak makan siang karena tidak nafsu makan diudara panas ini . Kita cuma makan buah, sisa roti tadi pagi, biskuit , air gunung dan soft drink. Sungguh menyegarkan makan buah2 disini terutama nanasnya. Manis banget. Jam 11 kita mulai bersiap berangkat karena kata porter kita perlu 5 jam sampai di desa. Banyak juga bawaan para porter, ini aja sudah berkurang jauh karena bahan makanan sudah habis kita makan. Let go home.. Mari pulang mari lah pulang..bersama2.. Perjalanan turun dimulai menyusuri jalan berbatu kecil.. gampang..ngebut.. Disini bunyi pohon cemara kencang ditiup angin. Eh habis itu tanah berpasir tipis yang menjadi momok bagi istri karena tumpuan pada ujung sepatu sedangkan sepatunya pas banget tidak ada longgarnya. Sandal sudah dibawa oleh porter didepan. Terpaksa jalan pelan2.. Habis turun dari situ , langsung masuk area hutan arah pos 3. Kita minta masbro dan Miko jalan duluan. Jalur turun ini melalui hutan tropis yang pohon2nya memiliki akar yang besar dan menyembul diatas tanah. Kadang karena alur air membuat undakan yang cukup dalam sehingga kita harus "terjun" melewatinya. Udah jam 3 an kita masih dihutan aja, pesimis bakal tiba jam 5 di desa. Ada kejadian agak mistis antara pos 3 ke pos 2, kita jelas2 mendengar suara langkah kaki2 dibelakang kita. Kita kira suara porter yang memang jalan cepat, eh begitu kita nengok kebelakang, tidak ada siapa. Kejadian ini beberapa kali terjadi. Dipos 2 kita putuskan lanjut tanpa masak lagi untuk menghemat waktu. Miko ikut porter karena sudah dipastikan kita akan berjalan dikegelapan malam sedangkan porter tidak membawa senter. Jadi Miko dan porter akan tiba di desa sebelum matahari terbenam. Kita berpesan agar Miko dibelikan makanan sesampai di desa karena dia bilang sudah lapar. Miko tidak mau makan roti bakar yang kita bawa tadi pagi. Kalau kata porter grup lain, kita akan tiba sekitar jam 9 malam kalau jalannya pelan seperti ini. Benar saja, hari makin gelap sedangkan kita masih ditengah2 hutan, rasa takut mulai ada, bagaimana tiba2 ada hewan buas yang menghadang? Akhirnya sampe maghrib pun kita masih aja di tengah hutan kagak sampe2..Kita udah gak bertemu dengan rombongan yang lain. Sekalinya ketemupun, mereka gak mau lanjutin perjalanan, mereka malah gelar tenda di pos terdekat. Mereka kemping di pos 1 yang berjarak 2 km dari pintu Senaru. Bahkan ada 1 keluarga bule yang bawa 3 anak kecil usia 3-5 tahun kemping dihutan..ckckk.. Suara hewan malam terdengar jelas, kalau kata masbro sih cuma monyet, lutung, kelelawar dan babi hutan. Berbekal senter kita jalan pelan2.. lewatin pos 1 xtra.. Pas liat jam sekitar jam 19.00 kali, kita udah putus asa luar biasa, langsung tanya sama si masbro :"Ada ojek gak sihh disini?" Si masbro agak ragu jawabnya:" Yahhh...ada sihh." kita langsung semangat pesen ojek, pokoknya kita mau naek ojek aja, kagak mau tau. Gak lama si masbro telepon2, wahh tambah dong kita dikasih harapan beneran ada ojeknya. Tambah lagi udah ada sinyal di hutan sini, berarti udah deket nih sama desanya. Oh iya, pas malam ini kan malam takbiran, jadi di dalam hutan mulai kedengeran tuh bunyi orang sembahyang dari mesjid di desa Senaru...dan suara petasan. Ohhhh, harusnya memang udah deket dooonggg. Ahhhh tapi itu cuma fatamorgana ajaaaaa! Kita mahh masih jalan terus...terusss dan terus...*kaki udah mati rasa. Yang lucu si Alvin ngoceh2 :"siapa sih yang minumin airnya? kok abis? " Padahal dia sendiri yang dari tadi minum melulu setiap 10 menit ada kali...Terus mulai mengkhayal...di bawah ada toko yang jual minuman gak sih...kita mau borong softdrink yang dinginnnnn! hadeuhhh...emang kalau di gunung otaknya jadi agak2 melenceng yaa kebawa suasana...hahaha. Dan akhirnyaaa.....dengan perjuangan susah payah, kita sukses sampe di pos pintu masuk Senaru jam 9 malem ajaaa! Plok plok plok....Thanks God! *sujud cium tanah. Eh kagak ding...kagak cium tanah,ini sih cuma baru sampe pintu masuk doang. Sementara kalau mau ke desa Senaru tempat kita dijemput masih sekitar 1 jam lagi jalan kakinya. Whatttt?!! Udah dehh lupakan dulu masalah jalannya, kita malah rebutan duduk di bangku panjang depan warung ibu2 yang cuma ada satu2nya di pintu masuk Senaru ini. Dan tau gak? Disini kagak ada listrik, jadi warung si ibu itu gelap gulita. Dan bener2 kebetulan banget...si ibunya jualan minuman dingin segala macem, kita langsung borong Rp. 100.000 dapet beberapa botol yang langsung kita tenggak habis. Glek glek...kita ber 4 sukses ngabisin masing 2 botol minuman. Bener2 haus tak terkira dahh! Udah kayak orang seminggu kagak minum..hahaha. Yah jangan bayangin minuman dinginnya pake mesin pendingin ( kan kagak ada listrik ), tapi cuma pake ember gede yang dikasih es batu dan cuma ditutupin plastik lebar. Ini sempet difoto warungnya si ibu nya nyalain lampu karena kita mau milih minuman, setelah kita milih minuman, lampunya dimatiin lagi dan kita duduk dalam kegelapan sambil menyeruput minuman. Disitu juga ada seorang bapak2 yang lagi duduk merokok dan kita ajak dia ngobrol2. Terus ngomongin ojek, tau2 dia cerita bahwa dia lah yang mengantar si Miko pake motor ke desa Senaru karena katanya si Miko itu sakit. Apaahhh?!! Kita kaget bangett. Terus dia cerita kalo si Miko itu ternyata digendong sama porter dari atas karena kagak kuat jalan lagi. Aihhhhh......kita rasanya lemess dan merasa berdosa banget. Pengen saat itu juga terbang ngeliat si Miko ada di mana....huhuhu.. Si bapak nya bilang, kalau udah malam begini kagak ada ojek yang berani naek kesini karena kagak sanggup lewatin jalannya yang rusak. Berhubung si bapak tinggal disini, dia sih udah biasa lewatin jalannya. Kita langsung aja minta si bapak anterin kita ber 4 ( termasuk si masbro Yusuf ) ke desa Senaru. Caranya yahhh satu per satu di angkut pake motornya...mau kagak mau. Kagak ada pilihan lain. Soalnya kalau mau jalan kaki pun, masih jauhhhhh banget, sekitar 1 jam lagi. Ternyata jalannya memang luar biasa jeleknya... Heran juga yaa, padahal jalur ini kan termsuk tempat wisata alam yang banyak dikunjungin turis, bahkan turis dari mancanegara, tapi kenapa jalannya bukan dibangun dan dibikin bagus gitu yaa? Ini sih cuma seukuran motor atau gerobak, terus curam serta berlobang2. .cuma orang yang ahli naek motor lah kayak si bapak ini yang sanggup melewatinya. Kebayang gak sihh kalau mau bawa orang yang harus dievakuasi gituu? Sighh.....sayang banget dehh sarananya belum canggih nih.Jarak dari pintu masuk Senaru ke desa Senaru kira2 15 menit lah perjalanannya. Istri diantar sampe ke sebuah rumah makan yang namanya Bale Bayan tempat si Miko berada. Si bapaknya balik lagi jemput si Alvin dan seterusnya saya , baru si masbro Yusuf. ( Jadi perlu waktu 45 menit lagi deh nunggu kitq semua ). Pas jemput saya, kita dengar bunyi motor namun tiba2 motornya mati namun hidup lagi. Pas dia sampai cerita hampir nabrak babi hutan makanya motor sempat mati. Kata istri yang tiba duluan cerita : Rumah makannya sih udah tutup dan agak remang2 karena lampunya sebagian mati. Di bagian dalam resto, si Miko lagi duduk sambil telungkup lemas. Yahhh ampunnn..kasihan banget. ngeliatnya. huhuhu...gua sedih banget liatnya. *ibu macam apahh akuh inih! Gua panggil2 namanya, gua tanya2 apa yang sakit, tapi dia kagak nyahut2. taunya tuh anak ngambek bo...dia marah kenapa kita lama banget sampenya, udah bikin dia menderita nunggu lama2, mana lapar karena resto tutup cepat hari ini karena malam takbiran dan sempet hidungnya mimisan. huahhh! Gak lama istri tiba, muncullah si bapak porter yang ternyata dia lah yang menggendong si Miko turun dari pos 2. Katanya si Miko bilang kagak sanggup jalan lagi dan bilang sakit kepalanya, dan dia juga bingung kagak mungkin tinggalin si Miko sendirian, sementara nunggu kita juga kagak mungkin karena mereka bakal kemalaman juga. Akhirnya keranjang barang bawaannya dioper ke porter satunya lagi yang masih sodaranya, dia sendiri langsung menggendong si Miko di belakang dengan diikat kain sarung. Gilaaa...gilaaa....kebayang gakk sihhh? Barang yang dia bawa aja biasanya maximal sekitar 25 kg, lhaaa sekarang dia harus gendong si Miko yang beratnya sekitar 38 kg. Dan harus lewatin trek yang tadi jelas2 gua aja yang orang sehat kagak sanggup ngelewatinnya. Sementara si bapak porter ngangkut si Miko di punggungnya?! Speechless dahh! Gua bengong...gua terharu.....huahhhhhhh! Entah mau ngomong apa...gua hanya sanggup dengerin si bapak cerita....dan berkali-kali bilang terimakasih.Benar2 bersyukur kita bertemu dengan orang baik ini, our hero that time. Nama si bapak nya pak Fitri Nugread ( kita sampe plesetin jadi no regret biar inget terus...wkwkwk ). Pas ada fotonya nih... Yahh rasa terimakasih kita gak cuma di bibir doang, kita juga kasih sejumlah uang sebagai tanda terimakasih kita. Termasuk si bapak ojek itu orangnya baik banget. Dia juga yang nawarin beliin kita makan malam di warung terdekat. Oh iyah, si bapak ojek itu tarifnya Rp. 50.000 per orang, tapi karena dia udah baik hati, kita kasih lebihan deh. Itung2 syukuran deh. Bener2 bersyukur luar biasa dah orang-orang disini baik semua bantuin kita, nolongin kita. Kita semua juga bisa sampe dengan selamat di bawah sini dan si Miko juga dalam keadaan baik walaupun kurang sehat karena kecapean.Jadi akhirnya kita makan dulu di Bale Bayan itu sambil menunggu mobil jemputan datang yang akan mengantar kita ke hotel yang jaraknya masih 2 jam perjalanan lagi dari sini. Akhirnya jam 11 mobil jemputan datang. Dan perjalanan ke hotel juga banyak ketemu rombongan arak-arakan dari masyarakat Lombok yang merayakan malam takbiran, sehingga nyampe hotelnya agak lama, kadang ada jalan yang ditutup jadi kita dialihkan lewat jalan lain. Pfyiuhhh!. Di mobil itu si Miko yang udah membaik setelah makan ( ternyata dia sakit karena kelaparan berat ), mulai cerita bahwa waktu di pos 2 itu dia pusing dan lemas gak sanggup jalan lagi. Dia digendong sama pak Nugread dan diajak ngobrol, gak boleh tidur. Lalu sampe warung si ibu itu, si pak Nugread nya turunin si Miko sambil bilang :"mau mati sayahh."Yahh eyahh lahh, pasti cape banget. Terus sementara si Miko naek motor di antar ke warung makan itu, si pak porternya masih harus jalan kaki lagi bawa barang2nya jalan turun ke desa Senaru. Huahh.....begitu lah ceritanya...jadi sedihh ya.... Begitu berat perjuangan jadi seorang porter...tapi masih mempunyai hati nurani mau menolong orang yang sedang kesusahan. Semoga Tuhan yang membalas kebaikan mereka deh. Amin.. Salam jepret.. sampai jumpa di FR berikutnya.. PART 1
  23. Sekitar jam 8 malam kita dah tidur kecapean, syukur didalam tenda suhu tidak dingin sekali karena terlindung dari angin. Oh yah dalam paket trekking disediakan juga tenda toilet, jadi tanah dikeduk terus diselubungi pakai bahan tenda yang ada reslitingnya. Hahaa..daripada cari semak2 yah. Jam 12 malam kita terbangun gara2 tenda sebelah mulai berisik karena ada yang mau trekking ke summit. Kita sendiri dijadwalkan akan naik jam 2.30. Yah udah deh kebangun dan tidak bisa tidur lagi. Mana matras nya merosot2 karena kontur tanahnya miring hingga tidak nyenyak tidurnya. Jam 2 terdengar porter kita mulai bangun dan memasak sesuatu. Kita juga bangun, pakai baju n jaket 3 lapis + celana 2 lapis, kaus kaki 3 lapis + sepatu. Keluar tenda tetap aja kedinginan. Untung porter dah menyiapkan teh hangat + gula + roti bakar + pisang goreng. Hahaa..mana bisa makan banyak tanpa gosok gigi dan mata 5 watt redup2...tapi yah harus dipaksa karena berbahaya kl naik ke summit tanpa sarapan dulu. Lumayan badan jadi hangat, ga lupa minum Tolak Angin. Alvin dan Miko kita bangunin tapi mereka blg masih mengantuk capek. Ga mau ikutan summit.. yoh wis lah...mending begitu aja. Di area kemping sini yang ketinggiannya 2600 mdpl aja udah kedinginan, apalagi mau naek ke puncak yang sekitar 3726 mdpl, setidaknya harus persiapan nih kostumnya biar gak menderita kedinginan. Pokoknya dari ujung kaki sampe kepala harus tertutup rapat biar gak masuk angin. Karena diatas puncak anginnya bakal kenceng banget dan udah pasti dingin. Huahhhh... jadi parno karena habis nonton film The Everest dimana ada yang meninggal kena Hypotermia. Jam 2.30 tepat kita mulai naik, melewati selah2 tenda pendaki lain. Kita lihat sudah banyak lampu senter atau headlamp dijalur penanjakan summit. Dah ramai deh.. Awalnya kita excited, dibilang sama masbro Yusuf bahwa jalan ke puncak sekitar 2,5 jam. Bolak balik bisa sekitar 5 jam. Oke deh, kalo 2,5 jam harusnya bisa lah melihat sunrise dari puncak. Agak semangat jalannya di awal-awal, masih gampang tracknya....kita berangkat hari masih gelap banget, cuma modal penerangan senter kita berjalan. Setelah setengah jam jalan mulai nanjak dan berpasir. Susah kaki melangkah..berat..abot.. mulai jam 4 lewat tanda sunrise mulai tampak tp kita masih jauh dari tujuan. Kita jalan lambat karena istri sepatunya kekecilan karena pakai kaus kaki 3 lapis. Tapi bagus juga viewnya..masih bersyukur angin tidak terlalu kencang dan tidak hujan. Pendaki lain sudah jauh didepan, apalagi bule2 yang langkahnya lebar2. Hahaa..kayaknya ga ada pendaki yang foto2 selama jalur ini selain kita deh. Mereka sibuk mengejar sunrise. Saya fotoin istri karena ga ada kerjaan sambil menunggu dia tarik nafas dulu sejenak. Angin diatas sini kencang juga, dingin mulai menusuk tulang. Kita jumpai juga bbrp pendaki yang give up ga sampai ke summit dan mereka putuskan untuk turun. Its not easy pal.. beberapa pendaki malah ga pakai pakaian yang cukup tebal sehingga bukannya naik malah sembunyi dibalik ceruk bebatuan karena kedinginan. Terlihat desa dibawah kaki gunung. Langit cantik sekaliiii...warnanya kuning..orange..biru..ungu.. Hahaha...setiap 5 langkah istri berhenti..kapan nyampainya yah? Yohh..hrs maklum, orang kantoran naik gunung yah gini. Walah malah duduk.. Hidung mulai berair karena angin dan dingin. Untung bawa penutup muka. Mulai melewati cerukan , jalan pun jadi lebih pelan. Semangat..semangat... Hai..masbro kita dah menunggu didepan, kita malah asyik foto2. Akhirnya bisa melihat gunung Barujari dan danau Segara Anakan dengan jelas. Kalau arah sebaliknya kelihatan tempat kemping kita dan lautan Lombok. Fajar diufuk timur mulai tampak. Beutipul..beutipu...lll Kita masih semangat untuk ke summit. Sudah tidak begitu dingin lagi. Jalan pelan2 sajaaaaa... Eh si Eneng duduk lagi... Semangat jalan lagi. Eh duduk lagi. Ingat yah jangan mengambil apapun di gunung selain foto. Berdiri menikmati suasana pagi.. Mentari mulai memancar diatas horison. Lanjut naik..tapi hari mulai panas. Sementara pendaki mulai arah turun. Kita putuskan tidak lanjut ke summit , sekarang kita berada diketinggian 3.400 an mdpl. Kata masbro mungkin 1,5 jam lagi baru summit kl jalannya seperti ini pelannya. Yah sudah lah.. its not about destination..its all about the journey. Toh udah kelihatan gunung dan danau kan. Warna jadi keemasan tertimpa sinar mentari pagi. Duduk sejenak. Tuh pendaki dah mulai turun..tp kyknya mereka juga ga summit..nguping2 sih pembicaraan mereka. Hehehe..cari kawan. Danau mulai disinari mentari, warnanya keemasan. Sebelum balik arah , foto berdua ah. Foto juga dengan spanduk blog nya http://www.mamiefunky.blogspot.co.id Alvin pun menitipkan pesan sponsor. Tampak tenda2 kita dibawah. Dah mirip sampai summit kan..wkwkkk, menghibur diri. Diatas gunung masih banyak aja monyet2 tapi mereka ga ganas sih. Waspada..waspada... Masih blm bisa move on dari atas, rasanya males banget turun. Masbro tampak dah mulai turun, jadi kita ikutan turun. Sekarang dah jam 7 an. Eh tiba2 gunung Barujari mengeluarkan asapnya. Para pendaki sigap mengeluarkan kameranya. Kita pun ikut serta foto2, ga kepikiran kl tiba2 meletus yah. Dah tampak dekat camp kita Last foto ber 2 di gunung. Menurunin jalan berpasir. Istri sampai terjatuh ..banyak juga pendaki yang mengalami hal serupa. Lama juga kita disini krn pasirnya membuat istri susah jalan. Habis jalan berpasir, mulai tanah keras. Akhirnya mendekati plawangan Sembalun. Langit cerah ceria. Cakep viewnya. Kalau disini tidurnya bahaya, meleng dikit bisa meluncur ke jurang. Haiya.. kelihatan dekat tapi lama jalannya. Jam 10 an kita baru tiba di kemah..hari dah panas. Td masbro telah menyuruh porter untuk menyiapkan makan. Menu sarapan nasi goreng, namun karena td pagi sudah sarapan roti dan pisang serta untuk menghemat waktu, kita tidak makan. Anak2 juga hanya makan sedikit. Anak2 sudah menunggu kita dari pagi. Kita langsung aja ganti baju dan minum teh panas manis. Foto2 sebentar langsung capcus turun ke danau. Pakai baju pantai ke gunung?????? Sekitar jam 11 kita mulai berangkat, dengan jadwal 2,5 jam sampai didanau, makan siang dan naik lagi ke pelawangan Senaru. Jalan ke danau harus naik lagi kearah summit , entar belok kiri habis bukit itu. Wah melewati jalan setapak yang terjal dilereng gunung. Harus xtra hati2 karena banyak batu. Makin turun makin indah pemandangannya. Serasa Negeri Diatas Awan. Belum pernah lihat seindah ini, awan ini bergerak cukup cepat. Nah akhirnya tembus dibawah awan. Kalau salah pijak batu, ngeri terkilir. Jadi pelan-pelan sajaaaa... Capek dan ngaso..kapan nyampenya? Turun ternyata lebih susah karena kaki kita menahan berat badan jadi jari2 kaki mentok sama ujung sepatu. Harus pakai sepatu yang ukuran 1-2 nomor lebih besar dari yang biasa. Setelah turun terus kita akhirnya berjalan dijalan datar. Eh ga lama naik lagi. Sepanjang jalan ini banyak kita temui monyet2 berkeliaran. Akhirnya sekitar jam 5 sore baru sampai di danau Segara Anakan. Mundur 2 jam dari jadwal jam 3 sore. Ini tanda resmi kita telah sampai di danau. Foto2 dulu. Udara mulai dingin. Akhirnya ketemu tenda rombongan kita yang tersembunyi dibalik tebing. Guide masbro bilang tidak memungkinkan kita naik ke pelawangan Senaru hari ini karena telah menjelang magrib. Jadi diputuskan untuk camp disini aja. Namun besok pagi jam 6 sudah harus siap berangkat karena perkiraan sampai pelawangan Senaru jam 9 dan makan siang disana. Dari situ ke desa Senaru 5 jam. Jadi jam 3 an harusnya dah sampai desa Senaru. Setelah beristirahat sejenak kita memutuskan untuk mandi di sumber air panas yang terletak 10 menit dari tenda. Ditemani porter kita balik kearah kita datang tadi belok kiri. Guide perpesan jangan mandi di sumber air panas yang ada air terjunnya. Kita juga seram kalau disitu karena bulan sebelumnya ada pendaki cewek asal Palembang yang tenggelam disana. Apalagi ini telah sore hari..sereeemmm. Airnya sih panas namun banyak lumut jadi kurang napsu untuk mandi. Pas kita sampai sana ada sekitar 7 orang yang mandi. Kita rendam kaki aja deh. Kalau air panas yang keluar dari pipa itu bersih, jadi kita bilas2 aja disitu. Selesai kita "mandi" datang lagi pendaki lain untuk mandi. Eh habis dari sumber air panas , pakaian kita jadi basah malah kedinginan ditiup angin sore sampai menggigil. Balik ke tenda segera ganti baju. View arah gunung Barujari. Biasanya daerah sini penuh dengan tenda pendaki, untung hari ini cuma ada tenda kelompok kita. View arah danau. Indah bukan? Para porter sibuk memancing. Mereka dapat ikan mujair, karper dan ikan mas. Miko pun ikutan mancing. Suhu didanau ga terlalu dingin, angin juga ga ada. Miko mah ga dapat ikannya. Banyak juga bebek disini. Menu makan malam hari ini adalah ayam goreng, telor dadar dan mie goreng. Kita sudah terlalu capek untuk menghabiskan makan malam ini. Cuma mie gorengnya yang habis. Jam 7 an kita dah tidur. Lelap deh malam ini. Eh tiba2 terdengar orang minta tolong guide kita untuk memasang tendanya. Ternyata mereka pendaki pemula yang belum bisa memasang tenda. Mereka juga kehabisan bahan makanan dan berencana membeli makanan dari guide kita. Akhirnya mereka diajak makan malam bersama oleh guide n porter kita. Kayaknya makan ikan yang dipancing td sore. Indahnya berbagi yah... Ini foto yang saya ambil saat bangun kencing jam 4 an. Benar2 hotel sejuta bintang yang "mewah". FR akan berlanjut lagi.... PART 3
  24. Gunung Rinjani yang tingginya 3726 mdpl sudah terkenal keindahannya di Indonesia dan mancanegara. Tidak salah bila keindahannya diabadikan di uang kertas rp 10.000 edisi tahun 1998. Dari selembar uang ini lah memberikan impian untuk melihatnya secara nyata suatu saat nanti. Momen yang dinantikan itu akhirnya terwujud saat kita sekeluarga mengunjungi pulau Lombok tanggal 31 Juli - 8 Agustus 2016. Yeah..kita putuskan untuk membagi 2 tema liburannya menjadi 4 hari wisata pantai + 4 hari wisata gunung. Pengalaman naik gunung kita sangat minim, kita sekeluarga baru pernah ngecamp di gunung Papandayan tahun 2013. Saya sendiri baru pernah trekking ke Bromo dan Ijen. Lihat2 blog orang dan bergabung dengan salah satu komunitas pendaki gunung di FB memberikan gambaran betapa sulit dan ribetnya kalau kita mendaki secara mandiri. Kita tidak punya pengalaman dan perlengkapan untuk kemping berhari2 di gunung. Akhirnya kita menghubungi beberapa operator Trekking Rinjani via telepon atau email. Dari hasil pembicaraan2 tsb, kita memutuskan untuk menggunakan jasa bro Yannick dari http://www.yannicktrekker.com/ dengan pertimbangan bro Yannick sudah berpengalaman, cepat respon dan bisa nego harga. Kita mengambil paket trekking Rinjani 3 hari 2 malam lewat jalur Sembalun. Fyi, untuk naek gunung Rinjani, biasanya ada 2 jalur resmi, yaitu lewat Sembalun dan satu lagi lewat Senaru. Katanya ada lagi jalur satu lagi namanya Torean, tapi belum resmi, mungkin medannya lebih sulit nih. Kita pilih naek lewat jalur Sembalun dan turun dari Senaru. Jadi perhitungannya 3 hari 2 malam harusnya sudah cukup lah waktunya. Gilaa yaaa..ini udah kayak pendaki gunung profesional aja, sampe berhari-hari di gunung... Untuk paket 3 hari 2 malam kita udah nego dikenakan biaya Rp. 1.9 jt per orang. ( sementara pemberi jasa yang lain tarifnya berkisar Rp. 2 jt s/d 2,5 jt per orang ). Terus karena kita juga merasa tidak sanggup bawa ransel perlengkapan sendiri ( seperti jaket, sepatu dll ), maka kita nambah satu orang porter lagi dan kena charge Rp.200.000 per hari dan total jadi Rp. 600.000 untuk 3 hari. So, total semua yang harus kita bayar adalah Rp. 8.200.000. Hehehe..lumayan lah menginap di hotel sejuta bintang. Paket trekking 3 hari 2 malam ini kita akan mendapatkan :- antar jemput ( kita dijemput di tempat penyewaan mobil di Senggigi karena kita sekalian kembaliin mobil yang kita sewa dan nanti pulangnya diantar ke hotel tempat kita menginap )- 1 malam menginap di Desa Senaru- fee entrance Rinjani national park untuk 4 orang- tenda ( 2 buah ), sleeping bag , mattres ( alas tidur ), tenda toilet- 1 orang guide dan 3 orang porter ( gua nambah 1 orang jadi kena charge, total porter kita 4 orang )- sarapan, makan siang dan makan malam selama pendakian- snack, buah, softdrink, air minum- senter dan tongkat trekking ( dipinjamkan ) Kita naik tanggal 3-5 Agustus 2016, dengan pertimbangan tgl 6 Agustus 2016 adalah Lebaran, jadi pasti sepi pengunjung gunung. Tanggal 2 Agustus siang kita janjian dijemput di Senggigi jam 2. Namun apa daya, kita harus mampir ke Klinik kesehatan dulu karena anak saya yang bungsu, Miko, terserang demam dan menggigil. Diberi obat demam dan antibiotik oleh dokter. Jam 2.30 kita baru start ke Senaru, Perjalanan dari Senggigi ke desa Senaru sekitar 2,5 jam ( jaraknya sekitar 110 kilometer ). Untung saja jalan rayanya mulus, jadi 2,5 jam cukup nyaman deh, bisa tidur-tidur di mobil. Kita menginap di guesthouse bernama Pondok Guru Bakti. Pemandangan langsung ke gunung Rinjani, sayang sore ini ketutup awan. Kita dapat 2 kamar yang berdampingan. Cukup bersih, nyaman dan tenang. Ada air panas dan kipas angin tanpa AC. Lumayan lah untuk istirahat sehari. Istri dari tadi siang sibuk mengkompres si Miko sehingga ga ikut ke air terjun Sendang Gile dan Tiu Kelep. Saya dan anak sulung , Alvin, ditemani guide Masbro Yusuf berjalan kaki sebentar dari penginapan ke pintu masuk air terjun. Menyelusuri jalan setapak yang mulai redup karena telah jam 5 sore. Tak lama kita menjumpai air terjun yang pertama, Sendang Gile. Pengunjung cuma sedikit karena sudah banyak yang pulang. Kita juga paling 10 menit disini dan kita lanjut ke air terjun Tiu Kelep. Jalan ke Tiu kelep melewati jembatan, gorong2, hutan dan menyebrangi aliran air. Seru deh.. kayak hutan jaman dinosaurus. Beruntung Indonesia punya alam seindah indah ini, tidak seperti Singapore yang terpaksa membuat Forest Dome yang dibuat menyerupai air terjun dan hutannya. Hawa cukup dingin. Akhirnya setelah 20 menit sampai juga di Tiu Kelep. Dah sepi pengunjung, jalan harus hati2 takut tergelincir karena banyak lumut. Kita mandi disini, segar sekaliiii..kebayangkan kl tiba2 ada T-Rex keluar dari balik air terjun ini. Pengunjung yang kita temui sepanjang jalan rata2 bule . Puas basah2 an, kita balik ke penginapan tp kali ini lewat terowongan air. ..hehee..pengin coba adrenalin. Tapi kl jalan ke terowongan harus bawa guide karena ada bagian yang tiba2 rusak beton bawahnya. Takut keperosok. Ada lubang2 hawa disepanjang terowongan ini jadi ga pengap. Tampak dalam terowongan. Kita diajak keliling kampung dulu ama si Mabro lihat sawah, empang n kebun. Makan makan tersedia di resto penginapan tapi bayar sendiri, cukup murah. Hanya rp 15 rb- 25 rb u gado2 atau nasi goreng biarpun tamu yang menginap banyak bule nya. Menunya sederhana namun cukup kenyang. Tersedia juga resto2 diluar penginapan. Malamnya saya diberi pengarahan ttg rute n kondisi gunung Rinjani oleh mas Yannick. Sepanjang malam Miko dikompres mamanya. Deg2 an apakah besok bisa lanjut trekking Rinjani atau stay di penginapan menunggu bungsu sembuh. Berkat doa dan obat dari dokter, pagi2 si Miko sudah mendingan walaupun masih lemas. Maka kita putuskan untuk berangkat, terserah nanti mau sampai dimana aja. Bangun pagi lihat pemandangan yang indah dari depan kamar. Semangat...semangatttt.. kita tanya anak2 apa sanggup untuk mendaki Rinjani, jawabannya... ga yakin bisa sampai ke puncak... lemesssss deh. Yoh wisss.. sarapan dulu yang termasuk paket trekking. Tuh tamunya bule2 semua jd bfast pun ala Bule. Selama kita trekking Rinjani, barang2 kita disimpan di kantornya Yannick. Jadi kita bawa yang perlunya aja spt jaket, sepatu, pakaian n obat2 an. Kita akan berangkat dari desa Sembalun, jadi kita mulai start dari desa Senaru jam 7.30 pagi. Ini rute perjalanan kita selama 3 hari 2 malam. Dari desa Senaru kita naik pickup terbuka, maklum paket sederhana. Kl yang mau pakai acara mewah berkisar rp 2,5 jt per orang. Guide, porter dan perlengkapan hingga supply makanan dah siap sedia. Berangkatttttt.... tarik pirrr. Jarak Senaru ke Sembalun perlu waktu 45 menit melewati jalan berliku dan naik turun. Akhirnya tiba di desa Sembalun. Porter dan anak istri diturunkan ditengah desa, sedangkan saya n guide naik pick up lagi 10 menit ke Rinjani Information Centre. Pemandangan sepanjang jalan sudah cantik2, terlihat disana gunung, disini gunung. Disini kita mendaftarkan diri dg cara mengisi buku register, nama tiap pendaki, umur, pria/wanita, asal kota, no HP. Lalu membayar uang masuk, kita sih dibayar oleh guide karena sudah termasuk harga paket. Harga masuk untuk 1 turis lokal/domestik Rp 5.000 per hari sedangkan 1 turis mancanegara Rp 150.000 per hari. Yang antrian untuk turis lokal sepi sedangkan yang mancanegara ramai sekali. Setelah pendaftaran selesai, kita diberikan Tag yang menandakan sudah resmi pendaki legal. Inilah map trekking kita. Sembalun - plawangan sembalun - summit - danau segara anakan - plawangan senaru - senaru, yang total jaraknya 26 km. Kita balik lagi ke tengah desa Sembalun karena jalan ini merupakan jalan pintas ke Pos 1 . Bisa hemat 2 jam bila kita jalan kaii dari jalan sebelah Rinjani Information Centre. Langkah gagah gempita..semangat..tu wa ga..tu wa ga... Foto2 keluarga dulu ah.. Awal2 trekking, jalan masih mendatar dan tidak ada rintangan. Eh istri juga bawa payung , special request dari mas Yannick. Sebentar2 kita nanya si Miko, apakah sanggup terus? Dia bilang ok.. jalan. Namun jalannya pelannn.. ga lama kemudian dah mulai ngaso, istirahat sejenak. Alvin juga sakit tenggorokan jadi sebentar2 minta minum. Jalan lagi... Istirahat lagi.. Sedangkan pendaki lain konsisten jalan terus. Jalanpun mulai banyak tantangannya, selain mulai nanjak juga banyak batu dan ranjau tai sapi atau kerbau. Kalau porter sih kayak melayang aja jalannya walaupun ada 20 Kg beban dipundaknya. Cepat skaleee.. Tau2 dah nyampe hutan kecil.. istirahat dulu lagi. Sepanjang jalan kita minum dari air mineral yang dibawa oleh masbro Yusuf. Sedangkan tas kita sendiri sudah dibawa oleh porter yang menunggu di Pos 1. Jalan lagi, mulai hamparan padang rumput atau savana memanjakan mata. Cetar banget latar belakangnya. Akhirnya sekitar jam 12, kita sampai Pos 1 dimana porter kita dah mulai menyiapkan makan siang. Seharusnya jam segini kita sampai di pos 2, namun karena keadaan Miko yang masih lemas , kita jalan pelan2. Ini "dapur" para porter, sudah banyak juga para pendaki yang istirahat disini. Mari makan... Selesai makan n Miko minum obat, kita lanjut lagi. Savana benar2 indah. Sampai akhirnya menemukan jembatan yang merupakan tempat para porter mencuci piring dan sumber mata air untuk minum. Di pos 2 kita cuma sebentar aja karena mau mengejar waktu. Panas dan capek mulai mendera, tapi untung awan kadang menghalangi sengatan sang mentari. Miko dituntun oleh masbro jalan didepan. Memasuki area awan/kabut..sejuk. Keluar lagi dari daerah kabut.. Mulai mendaki ke Pos 3. Akhirnya sampai di pos 3. Sebenarnya masbro berencana mau ngecamp disini karena mempertimbangkan kecepatan jalan kita, tapi kita bertekad untuk ngecamp di plawangan Sembalun mengingat hari masih jam 3 an. Lanjut.. Hahahaa..kita ber 4 masih mengenakan sandal Crocs..beda ama pendaki lain yang sudah bersepatu kets atau khusus trekking. Lah para porter malah bersendal jepit ria aja. Suasana jam 4 an mulai membuat badan dingin, untung dari pagi kita mengenakan baju lengan panjang. Mulai mendaki Bukit Penderitaan yang dipenuhi dengan tanjakan..datar..tanjakan.. yang berulang2,,kl g salah ada 7 seperti ini, seperti ga habis. Summit dah mulai kelihatan dari dekat. Yuuuuhuuu...semangat.. Itu puncak yang akan dituju besok. Hehee..kelihatan dah dekat yah. Dah mulai sunset jam 6 kurang..hawa semakin dingin. Kita adalah bagian pendaki yang terakhir tiba di plawangan Sembalun. Beutipul..oh Beutipul... Warna orange, jingga, ungu..... Indahnya sunset di gunung.. Finally kita tiba di camp plawangan Sembalun jam 7 malam.. gile juga yah kl dipikir2.. 10 jam kita jalan kaki. Yang hebat istri + anak2..salut buat mereka. Sampai ditenda langsung disuguhkan menu makan malam.. mie kuah, telor bulat, sayur , ns putih dan teh hangat. Laper dan capek bercampur aduk. Abis makan langsung ganti baju yang tebal berlapis.. teparrrr...tidur... Berlanjutttt.... PART 2
  25. Sudahkah agan ke Sukakara? Atau paling tidak mendengar namanya? Kalau Banyumulek Lombok itu pusatnya pembuata gerabah, nah Sukakara itu sentranya pembuatan kain tenun berkualitas tinggi. Atau sering disebut juga dengan songket gan. Agan pasti tahu donk apa itu songkat? Pokoknya songket itu teknik menambah benang, hiasan dengan cara menyisipkan benang emas, perak, manik-manik, atau kerang. Sukakara itu merupakan sebuah desa yang bisa ditempuh dengan waktu sekitar 15 menit saja dari Mataram. Tepatnya ada di Jonggot, Lombok Tengah, NTB. Desa ini memang terkenal sebagai pusatnya pembuatan kain tenun tradisional. Namun karena produksinya masih menggunakan peralatan tradisional maka kuantitas produksinyapun terbatas. Karena memang agan juga pasti tahu proses pembuatan satu kain songket saja membutuhkan waktu yang panjang. Makanya harganya juga bisa membuat mata terbelalak: antara ratusan ribu sampai jutaan rupiah. Karen itu, agan harus berkunjung ke Desa Sukakara ini untuk membeli kain songket yang terkenal itu buat oleh-oleh gan. Indonesia memang kaya, gan!