Search the Community

Showing results for tags 'lombok'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 144 results

  1. Entah istilah ini valid atau nggak, Experiential Trip. sebenarnya saya mengadopsi istilahnya dari istilah Experiential Learning dimana seseorang mendapatkan sebuah pembelajaran dari sebuah proses melakukan. Di Indonesia, istilah ini banyak diimplementasikan dengan bentuk-bentuk kegiatan outbound. Tapi sebenarnya sih ruang implementasinya sangat banyak. salah satunya adalah tourism. Proses experiential dalam kegiatan tourism akan membuat wisata menjadi lebih bermakna. kenapa ? selain tidak hanya sekedar melihat objek, tapi experiential tourism akan menghadirkan banyak "atraksi wisata" yang bisa dilakukan langsung oleh traveller dan memunculkan nilai-nilai pengalaman baru yang sarat makna bagi traveller. Pendekatan ini yang banyak saya lakukan untuk memuaskan klien-klien kantor saya yang bergerak dalam bidang layanan corporate gathering Seperti apa implementasi dari pendekatan metode experiential tourism ? lebih baik saya paparkan dengan contoh-contoh dari kegiatan wisata ekperiensial yang pernah dilakukan saja ya. Dalam artikel pertama ini saya bercerita dengan destinasi Lombok, Nusa Tenggara Barat Dalam sebuah program recreational gathering yang saya pandu untuk Lembaga Penjamin Simpanan di Pulau Lombok, saya tidak membawa rombongan yang terdiri dari 300 orang ini ke icon-icon wisata yang sudah terkenal di Lombok. Namun saya ajak mereka ke pasar tradisional, perkampungan masyarakat lokal untuk ber-eksperiens tentang budaya lokal setempat seperti kuliner, seni, kerajinan dan lain-lain. Cerita menariknya bisa dibaca disini ya Mau lihat foto-fotonya ? Klik disini Mau simak videonya ? Klik disini
  2. Lombok, bukan memiliki arti cabai seperti yang sering kita kira. Lombok bermakna lurus yang tertulis sejak zaman kerajaan Majapahit pada buku Negara Kertagama pada kalimat ‘Lombok Sasak Mirah Adi’ yang artinya masyarakat Lombok memiliki hati yang lurus untuk dijadikan permata kejayaan. Seperti pengertiannya, begitu juga yang saya rasakan saat berkunjung ke Lombok. Ramahnya masyarakat Lombok dari kota hingga desa, dari pesisir pantai hingga daerah dataran tinggi menemani saya saat menjelajah Lombok. Keramahan ini juga dipadu dengan indahnya alam Lombok yang begitu memesona menjadikan Lombok sebagai tujuan wisata yang harus masuk ke dalam daftar utama tempat wisata yang wajib dikunjungi. Masyur dengan gili Trawangan, Air dan Meno di barat laut dan lokasinya yang dekat dengan pulau Bali menjadikan gili-gili tersebut menjadi destinasi favorit di Lombok. Namun banyak yang tidak tahu jika Lombok menyimpan banyak pesona wisata selain gili-gili di barat lautnya. Perpaduan keindahan alam, kearifan budaya dan lezatnya kuliner dapat kita dapatkan di Lombok. Fasilitas dan akses juga sudah mendukung sehingga tidak sulit bagi traveler untuk menjelajah Lombok. Gili-gili di Lombok Barat bagian bawah di area pelabuhan Lembar salah satunya. Tidak sulit untuk menemukan penyebrangan ke gili Sudak. Dengan aplikasi penunjuk jalan di smartphone sudah cukup menunjukkan jalan dengan jelas. Dari Mataram sekitar satu setengah jam menggunakan kendaraan roda dua dengan mengambil titik tujuan Penyebrangan ke Gili Sudak. Nikmati saat masuk jalan Raya Sekotong – Lembar, bukit-bukit dengan padang rumput kuning kecoklatan, gradasi laut toska dan biru gelap, awan seperti kapas lembut yang melayang serta suasana pelabuhan Lembar menjadikan perjalanan yang tidak membosankan. Kami ragu saat aplikasi mengarahkan ke jalan tanah merah berbatu. Tiba-tiba seorang ibu yang sepertinya melihat keraguan kami dengan ramahnya menyapa lalu menanyakan tujuan kami. Ibu yang tidak sempat saya tanyakan namanya memberitahukan kalau jalan tersebut memang jalan menuju penyeberangan gili Sudak. Masuk ke area pemukian sudah terdapat banyak plang-plang yang menyediakan jasa perahu penyeberangan. Kami disambut dengan tawaran-tawaran jasa penyebrangan dengan ramah tanpa paksaan. Pak Nasar dan kedua anaknya menemani kami. Selain memberikan jasa perahu, Pak Nasar juga seorang nelayan yang menangkap ikan dengan teknik spearfishing. Tidak dengan alat yang modern tapi masih dengan tombak tradisional. Ikan-ikan yang diambil juga tidak sembarangan. Jenis, ukuran dan lokasinya harus sesuai ketentuan, pilih-pilih. Bukan karena nantinya tidak laku saat dijual, tapi untuk menjaga kelestarian biota laut di perairan Sekotong. Hasil tangkapan Pak Nasar dijual di homestay dan restoran di area gili Sudak. Gili Naggu menjadi pemberhentian pertama. Lokasinya terluar diantara gili-gili lainnya di area Sekotong. Sudah banyak homestay dan resort disini dan cukup ramai dikunjungi. Perahu tidak boleh sembarangan menepi karena terdapat kawasan konservasi terumbu karang. Perahu hanya bisa menepi di area dekat dermaga yang dasarnya pasir. Kearifan lokal dalam mengelola sumber daya dan menjaga lingkungan berhasil menjaga keindahan bawah laut di gili Nanggu. Terumbu karang cukup dangkal jadi kita harus berhati-hati saat snorkeling agar tidak merusak terumbu karang. Berbeda dengan gili Naggu, gili Sudak lebih sepi pengunjung hanya terdapat beberapa orang yang santap siang. Di gili Sudak juga terdapat homestay. Kondisi bawah laut gili Sudak agak memprihatinkan ditambah dengan jarak pandang yang rendah sehingga saya tidak berlama-lama di dalam air. Jarak gili Sudak dan Lombok yang cukup dekat membuat wisatawan yang menginap di Lombok hanya menggunakan kano ke gili Sudak hanya untuk makan siang. Sebelum kembali ke Lombok saya singgah di gili Kedis, ukurannya lebih kecil dari ukuran lapangan sepak bola. Di gili Kedis kita harus membayar restribusi. Cobalah memutari pulau, terdapat sisi yang hanya berupa pasir dan sisi lainnya berbatu. Cocok untuk yang suka fotografi. Hari masih siang tapi kami sudah kembali ke Lombok, terlalu cepat menurut Pak Nasar. Tapi perjalanan kami masih jauh karena harus ke Sembalun. Sambil antre bilas dan bersih-bersih, kami menikmati pisang goreng dan teh hangat buatan istri pak Nasar yang ternyata adalah ibu yang memberitahukan jalan saat kami kebingungan. Kami berbagi cerita dengan Pak Nasar. Dengan geliat pariwisata di daerah Sekotong yang semakin baik, Pak Nasar memiliki rencana untuk memiliki jasa penyeberangan dalam kapasitas besar. Sudah banyak permintaan dalam jumlah besar yang menggunakan bus-bus pariwisata tapi karena tidak adanya fasilitas yang mendukung seperti lahan parkir, tempat bilas yang banyak atau ruang tunggu, mereka pindah ke tempat lain. Kami pamitan dan melanjutkan perjalanan ke Sembalun, dari pesisir pantai ke dataran tinggi. Saya yakin di Sembalun akan melihat pemandangan yang indah dan ramahnya masyarakat Lombok yang tidak kalah seperti di Sekotong.
  3. Lombok tidak hanya diberikan keindahan pada pesisir pantainya, tapi juga pada dataran tingginya yang tidak kalah indah. Menjelajahi Lombok Timur, kawasan dataran tinggi Sembalun tidak hanya menjadi salah satu pintu masuk pendakian gunung Rinjani. Sembalun, dataran tinggi yang dikelilingi oleh bukit-bukit berbalut padang rumput ini menyimpan begitu banyak pesona. Bukit pergasingan salah satunya. Berada pada bukit dengan ketinggian 1700mdpl ini kita dapat melihat cantiknya Rinjani dipadu dengan indahnya formasi perkebunan buah dan sayur masyarakat Sembalun. Lelah berkendara tiga jam dari Sekotong ke Sembalun, bergelut dengan truk-truk besar, melewati jalan berkelak-kelok dan harus berhati-hati dengan kawanan monyet yang menyeberang setelah memasuki kawasan Taman Nasional Gunung Rinjani, tidak menghilangkan semangat saya untuk mendaki Pergasingan. Setelah menyiapkan bekal dan peralatan untuk bermalam di Pergasingan saya siap untuk mendaki di malam hari. Pendakian saya ditemani oleh satu orang warga asli Sembalun, Pak Agus, yang lebih sering menemani pendakian ke Rinjani dari pada Pergasingan. Bisa dibilang ini pendakian Beliau ke Pergasingan setelah beberapa belas tahun lalu. Jika membawa kendaraan, terdapat parkir motor di akhir perkampungan warga sebelum memasuki pintu masuk. Begitu juga untuk yang membawa mobil, tapi untuk mobil tidak terdapat parkiran tertutup hanya di pinggir jalan saja. Saya memulai pendakian sekitar pukul delapan malam dan bertemu dengan penjaga pintu pendakian Pergasingan di tengah jalan perjalanan saat mereka akan pulang. Restribusi sepuluh ribu rupiah per orang dan mereka memberikan nomor yang dapat dihubungi jika terjadi sesuatu. Saya senang karena bukan tergolong pungutan liar yang tidak bertanggung jawab. Lima menit berjalan dari tempat parkir ke pintu masuk. Pendakian awal adalah anak tangga yang sebenarnya lebih melelahkan dibanding dengan jalan tanah biasa. Pendakian awal tergolong terjal namun masih terdapat area pijakan dan batu untuk berpegang yang cukup membantu. Semakin ke atas pendakian semakin landai karena memasuki bagian atas bukit. Malam itu terang bulan jadi cukup membantu saya untuk melihat jalur pendakian. Setelah 45 menit mendaki, sudah terlihat kelap-kelip lampu kemah para pendaki yang menambah semangat saya tapi juga menjadi sugesti bahwa pendakian sebentar lagi. Target pendakian dua jam dapat dipercepat menjadi satu setengah jam. Mencari tempat mendirikan tenda cukup sulit karena saat itu ramai dan kami tidak cukup mengenal area Pergasingan. Akhirnya kami memutuskan untuk mendirikan tenda di dekat jalur akhir pendakian walaupun angin secara langsung menerpa tenda. Tenda selesai dan teh hangat datang. Setelah cukup beristirahat saya coba untuk keluar menikmati taburan bintang. Memesona sekali, sinar bulan terang saat itu tidak mengurangi keindahan bintang. Tidak puas kalau tidak mengabadikan momen ini. Angin bertiup semakin kencang dan udara semakin dingin. Akhirnya saya menyerah, kamera saya biarkan di luar untuk foto time lapse dan saya beristirahat.. Pagi hari waktunya menikmati pesona lain, matahari terbit. Saya sedikit berjalan ke timur bersama pendaki lainnya. Sayangnya cuaca tidak begitu mendukung, awan di timur menutupi matahari terbit. Namun pagi yang semakin terang semakin memperjelas indahnya Pergasingan. Rinjani benar-benar megah terpapar oleh kuningnya matahari pagi dan Sembalun benar-benar elok dengan polesan kabut tipis. Saya takjub, saya terpesona. Cukup lama kami berfoto dan kembali ke tenda. Banyak yang mulai membereskan tenda dan turun menghindari perjalanan di siang hari karena kondisi jalur tanpa pohon menjadikan perjalanan yang dapat sangat panas di siang hari. Setelah sarapan mie instan dan minum teh hangat kami membereskan tenda dan turun. Kurang memang rasanya jika hanya satu hari di Sembalun karena masih banyak tempat-tempat memesona lainnya. Lain kali, lain waktu, lain suasana saya akan ke tempat ini lagi. Semoga tetap lestari.
  4. Akhir bulan lalu saya liburan hemat ke lombok. Yup hemat ala backpacker / flashpacker kali yah :p. Pada perjalanan ini saya dapat tiket promo dari citilink loh, tiketnya seharga Rp. 980.000 untuk pulang pergi dari Soekarno-Hatta Intl Airport. Kira-kira jam 06.00 WIB saya sudah sampai dibandara dan langsung check in tanpa bagasi karena cuma bawa ransel gendong aja. Sayangnya promo yang saya dapatkan ini transit selama 1 jam di Surabaya (gpplah yang penting promo :p) Keberangkatan ini lancar tanpa delay, ngga seperti perjalanan saya ke Malang yang delay hampir 3 jam Kira-kira jam 11.30 itu saya sudah tiba di LOP (Lombok Airport) begitu turun pesawat langsung cari counter DAMRI yang berada persis setelah pintu otomatis keluar dari ruang kedatangan. Harga tiket DAMRI untuk sampai kota Mataram adalah Rp. 25.000 sedangkan jika mau sampai Senggigi Rp. 35.000. Berbeda dengan DAMRI di Jakarta yang dengan kondisi apa pun (penuh atau tidak penuh) tetap berangkat, DAMRI di Lombok nunggu sampai penuh! baru jalan dan saya menghabiskan 1 jam untuk nunggu bus itu penuh :(. Saya naik yang sampai Senggigi lalu makan siang di warung soto pinggir jalan karena darurat sudah kelaparan banget ; makan soto ayam 2 mangkok + es teh manis + aqua botol + krupuk 3 seharga Rp. 55.000 :D. Dari situ nyambung ke pelabuhan ferry bangsal yang berjarak kurang lebih 30-40 menit dari senggigi dengan menggunakan taksi burung biru alias bluebird seharga Rp. 80.000. Sebenarnya ada cara lebih hemat untuk ke pelabuhan bangsal dari kota mataram dengan naik semacam angkot gitu tetapi lama harus menunggu sampai penuh baru berangkat dan menurut saya sangat membuang waktu. Oh ya biasanya taksi tidak boleh masuk sampai kedalam pelabuhan tetapi beruntungnya waktu saya datang diperbolehkan untuk masuk sampai kedalam. Buat kalian yang nanti akan mengalami larangan masuk ini ga usah kuatir, jalan kaki cuma 6-10 menit aja dari depan gerbang pelabuhan kira-kira 300 meter atau naik delman yang disebut cidomo kalau di Lombok yang harganya Rp. 25.000 – 30.000 aja. Well kira-kira jam 15.00 saya sampai di pelabuhan bangsal dan membeli tiket kapal umum Rp. 20.000 untuk sekali jalan menuju ke Gili Trawangan. Alternatif untuk ke Gili Trawangan bisa juga dengan kapal cepat seharga Rp. 80.000 cuma 15 menit katanya, tapi saya memilih kapal umum (nunggu penuh baru berangkat). Ngga sampai 5 menit nunggu sudah mau berangkat aja nih kapal yang saya tumpangi dan perjalanan ke Gili Trawangan hanya memakan waktu 40 menit aja. Sesampainya di Gili Trawangan saya pun langsung menuju ke penginapan karena badan sudah cukup lelah eh ternyata jalannya jauhhhh dan agak menanjak menuju penginapan kira-kira 15-20 menit jalan kaki dari pelabuhan GilTraw. Sampai penginapan mandi dan leyeh-leyeh dulu sebentar dan menjelang sunset baru keluar lagi naik sepeda. Lokasi kekinian untuk melihat sunset adalah Ombak Sunset yang ada ayunannya itu loh tapi sayangnya hari itu saya kurang beruntung karena ada awan tebal yang menutupi matahari terbenam :(. Yoweslahhh lanjutkan muterin pulau dan akhirnya berhenti di The Exile Bar and Resto lanjut nikmatin sisaan sunset yang malah warna orangenya keluar dan bagus. Beer disini Rp. 30.000 / botol sedangkan snack kayak chicken wing Rp. 40.000-an ya harga yang standartlah ya. Lanjut dari The Exile saya coba lanjut lagi gowes sepeda dan menemukan pasar malam yang isinya makanan semua! wah surgaaaa buat perut buncit saya ini :p. Bentuknya sih sederhana ya hanya gerobak-gerobak besar dengan pilihan makanan yang sangat bervariasi mulai dari ikan, ayam, udang, sate, martabak, pancake dan masih banyak lagi dengan harga yang relatif murah Rp. 10.000 – Rp. 50.000. Keesokan harinya saya sudah standby kembali didekat pelabuhan GilTraw karena ikutan island hopping 3 Gili (Gili Trawangan, Gili Meno dan Gili Air) dengan snorkeling. Harga paketnya Rp. 100.000 per orang sudah termasuk kapal dan alat snorkeling. Paket 3 pulau ini dimulai jam 10.30 dan berakhir jam 15.00 dengan 3 spot snorkeling dan makan siang di Gili Air (kalau tidak salah jika dengan makan siang harganya menjadi Rp. 120.000). Kondisi perairan di 3 Gili ini masih sangat bersih makanya ngga heran banyak sekali turis yang kesini untuk snorkeling bahkan diving. Banyak juga sekolah diving di Gili Trawangan ini. Dilokasi snorkeling terakhir, guide saya memberikan roti untuk makan ikan sehingga nanti ikan berkumpul disekitaran kita yang snorkeling dan bisa difoto-foto. Sore harinya saya coba mencari sunset tetapi masih juga ketemu awan yang tebal, alhasil melipir aja deh ke toko kebab, es krim gelato dan ditutup dengan makan malam dipasar malam. Hari berikutnya setelah breakfast saya sudah bersiap menuju kembali ke Lombok dengan kapal umum yang kali ini tiketnya cukup Rp. 15.000 ga jelas kenapa lebih murah, mungkin yang lalu termasuk tiket wisata kali ya :p. Jam 10.00-an saya sudah merapat kembali ke pelabuhan bangsal dan naik siburung biru lagi menuju ke senggigi karena malam terakhir akan saya habiskan disenggigi. Dijalan menuju senggigi saya sempat mampir di 2 tempat yaitu warung ayam taliwang dan tempat oleh-oleh. Menurut saya pribadi, ayam taliwang yang begitu terkenal itu ternyata ngga seenak yang saya bayangkan atau mungkin saya makan diwarung yang kurang pas ya :). Oleh-oleh juga sama seperti diBali, Surabaya dan lainnya yang isinya cuma keripik, kacang, emping pedes, kerupuk dll dan menurut saya masih lebih murah belinya dicarrefour atau dihypermart ahahaha. Hari terakhir ini saya habiskan hanya dihotel saja bersantai dan berenang plus mencoba spa 15 menit yang gratisan. Hari keempat waktunya pulang kembali ke Jakarta, bawaan sudah banyak dan gamau repot jadinya langsung naik burung biru ke bandara dengan jarak tempuh 50 menit saja dan bayar Rp. 170.000 karena kalau naik damri mesti ke pool DAMRI Mataram lalu nunggu penuh lagi seperti membuang waktu dan tenaga. Sampai di Jakarta masih sore sekitar jam 15.00 dan tiba kembali dirumah masih jam 17.00, bisa istirahat dulu sebelum besoknya kerja lagi. Estimasi pengeluaran selama dilombok: Tiket Pesawat PP : Rp. 980.000 DAMRI LOP – Senggigi : Rp. 35.000 Taksi Senggigi – Bangsal : Rp. 80.000 Kapal Bangsal – Gili Trawangan : Rp. 20.000 Hotel di Gili Trawangan : Rp. 350.000 / 2 malam Paket Snorkeling 3 Gili : Rp. 100.000 Kapal Gili Trawangan – Bangsal : Rp. 15.000 Taksi Bangsal – Senggigi : Rp. 150.000 (sudah termasuk mampir 2 tempat) Hotel di Senggigi : Rp. 500.000 / malam Taksi Senggigi – LOP : Rp. 170.000 Total : Rp. 2.400.000 Nahh kira-kira itu yang bisa saya sharing mengenai liburan hemat ke lombok versi saya. Pengeluaran untuk makan tidak saya sertakan karena tergantung selera tetapi ditulisan diatas sudah saya tuliskan perkiraan biaya untuk persekali makan. Pengeluaran diatas pun masih bisa ditekan lagi sehingga bisa lebih hemat seperti hotel dan transportasi. Silahkan disesuaikan dengan kantong masing-masing. Cheers!
  5. Gak kerasa udh hampir 1 tahun mengikuti Gatnas KJJI ke 9 di Lombok bln Oktober 2015, dan timbul perasaan kangen pingin kumpul2 dgn teman-teman ex Gatnas Lombok. Akhirnya pas bulan Juni 2016, beberapa dari kami @luxia, @siti uko, @menie ketemuan di rumah @sitiuko di Ciawi. Nah disitulah tercetus ide utk ajakin reuni teman2 ex Gatnas Lombok, pergi bersama-sama ke Lombok tgl. 18-20 November 2016, pastinya dgn rute yg berbeda dengan thn 2015. Eh ternyata ngumpulin teman2 ex Gatnas Lombok utk jalan bareng2 lg susah-susah gampang lho hehehe.... ada yg udh daftar...tiba2 cancel. Akhirnya dari teman2 yg sudah daftar, ini lah yg terkumpul: 1. saya 2. @titisetianingsih 3 . @luxia 4. @sitiuko 5. @menie 6. @dimaz 7. @dhan doank 8. fb@dutynath 9. fb@nettyneh 10. fb@gayatrinainggolan 11. fb@onyadeisi Berhubung peserta reuni ex Gatnas Lombok sedikit, akhirnya diputuskan kami boleh ajak teman2 kami yg lain. Jadilah bertambah 4 orang yg salah satunya fb@Lenny Zein (ex Gatnas KJII 8 di Padang). Jadi total peserta 15 orang. Walaupun ada peserta baru, tapi gak kalah seru suasana reuni kami ini hehehe... maklum biang gokilnya jd nambah. Untuk acara kami ini, kami minta tolong ke Dimas untuk atur transportasi dan itinerary selama di sana. Yuk kita mulai perjalanan reuni kami. Hari 1: tgl. 18 November 2016: Gili Petelu, Pantai Tangsi (Pink Beach), Gili Segui (Pink Beach 2), dan Gili Pasir (Lombok Timur) Kami berangkat dari M Hotel di kota Cakranegara sekitar jam 7.00 pagi WITA menuju Pelabuhan Tanjung Luar di daerah Lombok Timur yg memakan waktu perjalanan sekitar +/- 1,5 jam. Dalam perjalanan sempet tuh kami mampir ke daerah Puyung (Lombok Tengah) utk cobain Nasi Balap Inaq Esun yg terkenal di Lombok. Utk menuju tempat makan ini, dr jalan raya kita harus jalan kaki 150 meter memasuki gang rumah penduduk. Gak nyangka, di rumah yg sederhana ini nasi balap yg terkenal itu dijual. Utk teman-teman yg belum tau nasi balap, nih sedikit info ya. Nasi balap yaitu nasi dgn lauk ayam suwir crispy bumbu pedes, ikan asin crispy, sambal dan kacang kedele goreng. Yg terkenal dari nasi balap ini ya pedesnya itu yg super (dijamin perut langsung panas & mules kalo yg gak tahan pedes hahaha...), tp buat yg gak doyan pedes bisa minta kok nasi balap yg tidak pedes dan pedes sedeng. Nasi balap Inaq Esun ini harganya Rp.15 ribu per porsi, enak, murah dan kenyang jg lho. Setelah kenyang, lanjutlah perjalanan kami ke pelabuhan Tanjung Luar. Setelah tiba di pelabuhan Tanjung Luar, gak buang waktu lg kami langsung dibagi menjadi 2 kapal utk explore ke gili-gili. 1. Gili Petelu. Di Gili Petelu ini airnya bening dan keliatan tuh karang-karang yg di bawah laut. Sayang kami gak bisa main lama-lama disini karena arus bawah lautnya tiba-tiba makin kuat. Diputuskan langsung kami lanjut ke Pantai Tangsi (Pink Beach). 2. Pantai Tangsi/Pink Beach. Nah ini lah dia Pink Beachnya Lombok. Warna pasirnya ternyata udah gak terlalu pink lho senasib dgn pink beach di Pulau Komodo, mungkin krn udah byk orang yg berkunjung ya jd plankton pinknya berkurang. Pantai Tangsi ini bagus lho viewnya tp sayang kebersihan di pantai ini kurang terjaga, jd kita mau main air di sini jadi males. Setelah makan siang, krn gak pada mau main air, kita semua pergi ke bukit di Pantai Tangsi utk foto-foto aja deh. Setelah puas foto-foto, lanjut lah perjalanan kami menuju Gili Segui. 3. Gili Segui. Letak Gili Segui ini gak terlalu jauh dari Pantai Tangsi, dan Gili Segui ini dijuluki Pink Beach 2. Hmm...benar lho pantainya msh bersih krn belum banyak dikunjungi orang. Dan pasirnya memang lebih keliatan pinknya dr pada di Pantai Tangsi. Mana tahan deh gak main air di sini. 4. Gili Semangkuk. Dalam perjalanan dari Gili Segui ke Gili Pasir, kami diajak mampir sebentar utk snorkling di Gili Semangkuk ini. Airnya masih bersih dan karang-karangnya juga masih bagus. Nah istimewanya dr Gili Semangkuk yaitu ada sumur di dasar laut. So pasti bikin kita penasaran pingin tau. Ini dia tampilan sumurnya. Bagus kan? Krn airnya msh bening, gak usah susah-susah nyelem dalam-dalam, dgn modal alat snorkling dan ngapung-ngapung santai aja kita udah bisa liat tuh sumur. 5. Gili Pasir. Akhirnya tiba juga kita di Gili terakhir yg dikunjungi yaitu Gili Pasir. Gili Pasir ini akan muncul jika air laut surut menjelang sore hari. Bagus bgt Gili Pasir ini karena selain bentuk pulaunya,bintang lautnya unik lho krn ada berwarna kuning dan pasirnya beralur-alur seperti pasir berbisik di Bromo. Kami semua menghabiskan waktu agak lama di Gili Pasir ini sambil menikmati sunset. Akhirnya lewat magrib kami baru mendarat lagi di Tanjung Luar. Satu hal yg disayangkan nih, fasilitas kamar kecil utk bilas kurang banget krn jumlah kamar kecil cuma 2 dan air bersih utk bilas kurang. Jd terpaksa deh kami bilas sekedarnya...hehehe...lumayan bawa “oleh-oleh” pasir yg nempel di badan dan rambut. Dari gili-gili yg kami kunjungi hari ini, kesan aku sih bagus-bagus kecuali Pantai Tangsi/Pink Beach yg kurang memuaskan, ya itu krn kurang bersih. Hari 2: tgl 19 November 2016: Pulau Paserang dan Pulau Kenawa di Sumbawa Barat. Terinspirasi dgn kunjungan Deffa dan Dimas ke 2 Pulau ini setelah selesai Gatnas Lombok 2015, kami semua penasaran jg pingin liat keindahan Pulau Paserang dan Pulau Kenawa. Makanya 2 Pulau ini kami masukkan ke kunjungan utama kami. Perjalanan dari kota Cakranegara ke Pelabuhan Kayangan yg terletak di Lombok Timur ditempuh +/- 2 jam. Di Pelabuhan Kayangan ini banyak bgt penjual nanas krn Lombok Timur (daerah Masbagik) memang terkenal dgn nanasnya. Sambil nunggu Dimas beli tiket, dr pada penasaran kami beli deh 2 ikat nanas. 1 ikat nanas (5 buah) dihargai Rp. 15 rb (incl. ongkos kupas & potong) murah kan. Wah ternyata enak lho nanasnya,seger dan gak asem. Kalau teman-teman nyebrang ke Pototano via pelabuhan Kayangan jgn lupa cobain nanasnya ya, oh iya sebaiknya membeli jg bekal makan siang di rumah makan yg ada di sini sebelum menyeberang krn lebih higienis. Kapal ferry dari pelabuhan Kayangan ke Pototano (Sumbawa Barat) berangkat setiap 1 jam sekali, beroperasi 24 jam dan perjalanan penyebrangan sekitar 2 jam. Setelah kapal keluar dari pelabuhan Kayangan kita akan disuguhi pemandangan yg bagus bgt. Suasana di kapal ferry ini cukup bersih dan ada hiburan musik organ tunggal tuh. Siapa aja boleh minta lagu, mau joget atau mau nyanyi jg boleh asal nyawer ke pemain organ tunggal. Nah disini lah Netty, Menie, Onya, Ven-Ven dan Abdy (adik Lenny Zein) unjuk kebolehan mereka berjoget hehehe..... pokoke heboh deh. Lumayan sih bikin perjalanan gak bosen. Setelah sampai di pelabuhan Pototano, kami berjalan kaki sebentar menuju ke dermaga kecil utk naik kapal yang akan antar kami ke Pulau Paserang dan Pulau Kenawa. Jgn kaget ya liat dermaganya, hehehe....ya a la kadarnya gitu deh. 1. Pulau Paserang. Dari dermaga ini, kita akan berlayar sekitar 30 menit sudah sampai di Pulau Paserang. Kesannya..... ya ampun ternyata sepi dan gersang bgt ya Pulau Paserang. Sebaiknya bawa bekal makan dan minum deh krn gak ada orang yg jualan di pulau ini. Setelah makan siang, gak buang waktu, langsung deh kami berjalan menuju puncak bukit. Untuk yg gak kuat jalan, gak usah kawatir trekkingnya gak jauh dan gak berat kok... enaknya udah ada jalur trekking yg disemen, tapi.....siap-siap kaki kebaret-baret dengan tanaman liar putri malu yg berduri itu...hehehe... yg minta ampun banyak banget. Setelah sampai puncak bukit, rasa perih di kaki gak berasa lagi krn kita udah terpesona dengan viewnya. Setelah puas foto-foto, cusss.... kami melanjutkan perjalanan ke Pulau Kenawa. 2. Pulau Kenawa Dari Pulau Paserang cuma berlayar sekitar 15 menit udah sampe deh kita di Pulau Kenawa. Apa yg istimewa dari Pulau Kenawa ini? Selain view dari atas bukit, uniknya rumput savananya bergerombol sendiri-sendiri seperti tanaman padi gitu deh. Sambil menunggu panas matahari berkurang, kami santai-santai dulu di warung yg dekat dermaga, ada juga teman2 yg snorkling krn memang lautnya masih bersih dan bagus. Untuk toilet, jgn ngarep toilet yg bagus ya, adanya toilet darurat gitu . Sayang ya, fasilitas umum belum dibikin yg bagus padahal pengunjungnya sudah banyak lho dan ada yg kemping jg. Setelah sinar matahari gak terlalu ngejreng, kami semua memulai trekking ke puncak bukitnya. Sepanjang jalan, mata adem rasanya liat padang rumputnya yg mulai keliatan warna hijaunya. Setelah melewati padang rumput, siap-siap trekking ke atas bukit, gak terlalu tinggi kok, paling cuma 10 menit, asal jangan buru-buru dan harus hati-hati krn selain menanjak byk batu krikil kecil2 yg bisa bikin kepleset. Semua rasa cape dan panas terbayar lho dengan pemandangan yg terhampar di depan kita. Ini buktinya. Gak kerasa, duduk2 sambil menikmati pemandangan, tiba lah waktu sunset di bukit ini. Baguus.....banget sunsetnya. Emang Pulau Kenawa top deh. Udah posisi PW gini males rasanya mo jalan turun lg, tp dr pada kemaleman di atas dan susah turunnya krn gak ada lampu senter, cepet2 kami jalan turun lagi menuju pinggir pantai. Pas sampe di pantai, hari udah lumayan malam dan akhirnya sekitar jam 19.30 WITA kami meninggalkan Pulau Kenawa untuk menuju dermaga asal. Akhirnya kami sampai kembali di Cakranegara sekitar jam 12.30 dinihari. Hari 3: tgl.20 November 2016: Air Terjun Benang Stokel, Air Terjun Benang kelambu dan Bukit Merese di Tanjung Aan. Baru tidur sekitar 3 jam, mau gak mau mata harus melek pagi2 lagi. Waktunya packing! Ini lah hari terakhir perjalanan reuni kami dan kami semua cepat-cepat sarapan dan check out dari Hotel karena gak sabaran pingin liat keindahan Air Terjun Benang Kelambu. Air terjun yg akan kami kunjungi ini termasuk kawasan hutan di kaki Gunung Rinjani tepatnya di Desa Aik Berik, Lombok Tengah. Dari Kota Cakranegara, lama perjalanan sekitar 1 jam, kita bisa menempuh jalur Mataram-Narmada-Sedau-Pancor Dau-Teratak-Desa Aik Berik.Ke 2 air terjun ini belum setenar air terjun Tiu Kelep di kalangan wisatawan, jadi gak heran pengunjungnya sebagian besar orang lokal Lombok. Oh iya kalo teman-teman merasa gak sanggup jalan kaki menuju air terjun, byk ojek motor yg sudah standby di gerbang masuk kawasan air terjun. Ada jg beberapa teman kami yg lsng sewa ojek motor seharga Rp.30.000,- pulang pergi, tp nyesel lho kalo naik ojek motor krn kita gak bisa liat Air Terjun Benang Stokel.Jalan kendaraan bermotor dan mobil ternyata langsung menuju ke lokasi Air Terjun Benang Kelambu. 1. Air terjun Benang Stokel. Setelah kita melewati gerbang masuk, kita mulai berjalan melewati kawasan pepohonan yang rindang dan hiruplah udara segar yg belum kena polusi. Jalur menuju ke lokasi air terjun sudah dibangun undakan2, sehingga kita berjalan menuju ke air terjun dengan cukup nyaman sih. Dari pintu gerbang, kita akan berjalan sekitar 1 km untuk menuju air terjun Benang Stokel. Dr kejauhan kita udah bisa liat tuh Air Terjun Benang Stokel. Di air terjun ini ternyata ada dua air terjun dan nama air terjun ini yaitu “Benang Stokel” dalam bahasa lokal memiliki arti “seikat benang”. Dinamai demikian karena bentuknya yang menyerupai ikatan benang. Air terjun ini memiliki dua air terjun, dengan ketinggian masing-masing sekitar 20 Meter. Airnya sangat jernih dan segar. 2. Air terjun Benang Kelambu. Setelah puas foto-foto di Air Terjun Benang Setokel, lanjutlah perjalanan kami menuju Air Terjun Benang Kelambu. Jalur trekkingnya cukup nyaman sih, gak yg curam banget (lebih gempor trekking di Air Terjun Tiu Kelep hehehe...). Santai aja jalannya supaya gak terlalu capek.Kalo haus atau lapar, gak usah takut, sepanjang jalan setapak ada beberapa warung yg standby jual makanan dan minuman. Taraaa... dari jauh udh keliatan tuh air terjunnya. Baguss kan air terjunnya dan kita cuma bisa bilang memang ciptaan Tuhan indah . Air terjun ini dinamai Air Terjun Benang Kelambu karena terjunan airnya yang berbentuk seperti kelambu. Air terjun ini memiliki 3 tingkat. Tingkat yang paling atas berasal langsung dari mata air, dan memiliki ketinggian sekitar 30 Meter. Tingkat yang kedua merupakan lanjutan dari tingkat pertama, dengan ketinggian sekitar 10 Meter. Tingkat yang ketiga memiliki ketinggian hanya 5 Meter. Gak seperti Air Terjun Benang Setokel, Air Terjun Benang Kelambu tidak memiliki kolam, jadi cuma bisa basah-basahan di bawah terjun. Kalo mau berenang bisa juga sih, dibawah ada tuh kolam buatan utk pengunjung berenang. Nah utk jalan pulang kami cobain lewat jalur kendaraan bermotor, dan ternyata jalannya lebih landai dan gak usah menderita melewati jalan menanjak dan anak tangga yg bikin kaki pegel hehehe... 3. Bukit Merese, Kuta, Lombok Setelah istirahat makan siang, langsung cuss... kita mampir dulu beli oleh-oleh di toko oleh-oleh Gandrung (jual kaos, baju dgn kualitas dr yg biasa sampai yg bagus) dan toko Lestari (jual oleh-oleh makanan lokal). Sebelum menuju ke Bukit Merese, kami antar teman kami bang Duty Nath ke Bandara dulu krn pesawat dia lbh cepat dr pd kita semua. Dr bandara ke Bukit Merese gak terlalu jauh sih... sekitar 45 menit lah. Arah menuju ke Bukit Merese, ternyata melewati Pantai Kuta dulu dan melewati Pantai Tanjung Aan. Bukit Merese ini menarik lho krn ada padang rumputnya yg bagus utk foto-foto dan kita bisa melihat Pantai Tanjung Aan dan Batu Payung di kejauhan. Ini lah dia, view Bukit Merese. Bagus kan teman-teman. Nah karena terlalu menikmati suasana di Bukit Merese ini, jd lupa waktu deh, gak berasa udh jam 18, waah..langsung kami semua panik takut telat sampai di Bandara. Untung sopir mobil Elf kami cepet tuh nyupirnya... pas jam 19 malam sampe di Bandara (pesawat kami sekitar jam 20 malam). Puji Tuhan gak telat. Nah teman-teman demikian sedikit cerita dari reuni ex Gatnas IX. Semoga kami semua tetap kompak deh. Salam jalan-jalan!
  6. Hai, Perkenalkan nama saya Vina Stephanie.Salam kenal buat kalian semua ya. Ini hari pertama saya join di komunitas jalan-jalan. Tapi sudah gatel banget mau share pengalaman perjalanan saya. Sebenernya perjalanan ini udah agak lama, tepatnya bulan Juni 2013. Tapi berhubung baru join di komunitas ini. Boleh lah ya dishare. Lombok, gw udah 5x ke lombok, gak tau seneng banget ke kota satu ini, kotanya masih sepi beda banget sama Bali yang ramai dengan hiburan. Apalagi pantai-pantainya masih bagus banget dan bersih banget, makanya gw suka. Pantai kuta di lombok ini pasirnya seperti biji ketumbar. Unik banget. Masih sepi juga. Nah, kalo kalian pergi ke Lombok, wajib juga pergi ke Gili Trawangan. Recommended.. Like a heaven.. Perjalanan yang gw share ini adalah perjalanan gw kedua kalinya ke Gili Trawangan. Di jamin deh, kalo kalian kesini, pasti mau balik lagi. hehehheee Tenang, no polusi, no busy, pokoknya adem.Jangan lupa juga untuk makan ayam taliwang di mataram, makanan khas lombok ini enak banget, apalagi kalo kalian suka pedes.. Gw 4 hari di Mataram, tiap hari juga makan ayam taliwang ini. Hampir semua ayam taliwang dicobain,. Kalo mau makan di mataram boleh ke suranadi. Enak dan asri juga pemandangannya. Pokoknya pasti gw bakalan balik lagi ke Gili Trawangan. Jangan lupa juga kalo di Mataram jalan-jalan ke Rumah Sasak Lombok, tempat tinggalnya orang asli sasak. Ada batik dan cinderamata buat oleh2. Warga disana juga masih kental bahasa sasaknya, tapi jangan khawatir, ada guide yang akan mengantar kalian berkeliling. Over all, segitu aja ya aku cerita. Pokoknya I Love Lombok deh.. hehehehe Terimakasih
  7. Selepas menikmati indahnya air terjun Sendang Gile dan Tiu Kelep, kami melanjutkan perjalanan untuk menuju Bukit Malimbu, tempat yang paling asyek untuk menikmati sunset. Lokasinya ada di Lombok Utara searah dengan Pantai Senggigi, kurang lebih 30 menit jarak tempuhnya dari Bukit Malimbu ke Senggigi. Keduanya merupakan tempat yang indah untuk berburu sunset, namun karena ketika itu pas hampir waktu sunset kami sudah berada di dekat Bukit Malimbu, maka kami berhenti disini, supaya tidak kehilangan moment sunset yang luar biasa cantiknya. Dan menurut sebagian besar traveller, ternyata Bukit Malimbu merupakan tempat yang terindah saat ini, terutama jika langit cerah kita akan dapat menyaksikan Gili Trawangan dan Gili Meno dari jauh serta Gunung Agung, tergantung dari sisi mana kita ambil posisi. Kami ambil posisi di dekat tempat parkir tepat di depan papan nama ini, tulisannya berbunyi "Pantai Vulkanik Nipah", uraian berikutnya : Pantai berbentuk teluk, di bagian utara dan selatannya dibatasi oleh Tanjung Blambanan dan Tanjung Serombong yang disusun oleh batuan vulkanik Formasi Kalibabak (TQb) yang diperkirakan berumur lebih dari 1,6 juta tahun, berupa breksi dan lava dengan rekahan berlapis (sheeting joint)). Proses abrasi menyebabkan Tanjung Serombong terpotong menghasilkan bukit kecil menyerupai candi dan letaknya terpisah dari daratan induk. Selain itu, proses abrasi juga menyebabkan terbentuknya lubang / lorong yang memotong Tanjung Serombong, oleh masyarakat sekitar dikenal dengan nama Batubolong. Pasir pantainya berwarna putih, terbentuk dari pengendapan material batu gamping terumbu yang terabrasi. Keindahan bentuk morfologi ini secara keseluruhan dapat dilihat dari Tanjung Rumbeh/Malimbu. Subhanallah,,,sore itu saya berdiri memandangi indahnya lukisan Allah SWT yang Maha Agung. Cuaca sangat mendukung sore itu, matahari sudah condong ke barat, berwarna jingga pertanda sebentar lagi akan masuk ke peraduannya. Saya lihat para pemburu sunset sudah bertebaran di sekitar bukit ini. Masing2 berdiri, mematung, menanti detik tiap detik menghantar Sang Mentari masuk ke peraduannya. Rasanya baru pertama kali ini menikmati sunset yang luar biasa indahnya, warna khas jingga yang tiada taranya, meski ada sedikit awan yang menutupi langit, namun malah menambah keindahannya. Amazing,,,,tak henti2nya saya mengucap syukur kepadaMU ya Allah,,,,luar biasa,,,!! Sesekali burung terbang berkejar-kejaran, juga perahu nelayan yang melintas, menambah gemas dalam memandangmu. Pohon2 disekitar pantai ini juga seakan mengantarmu ke peraduan, mereka menunduk haru, berat hati melepas kepergian hari ini. Semua matapun tak berkedip, detik demi detik dilalui dengan keheningan, mereka tak rela kehilangan moment penting ini,,,,, Selamat tidur matahariqu,,,yakin bahwa esok pagi kau masih akan hadir menyinari bumi ini kan ? Puas rasanya kami singgah disini, namun bagi yang ingin juga menyaksikan sunset di Bukit Malimbu harap hati2, karena tempat parkir persis ada di tikungan tajam, jika kurang hati2 terkadang kendaraan melaju dengan cepat, tanpa melihat kiri kanan. Apalagi ibu2 yang terkadang lupa diri jika sedang selfie. Kegembiraan ini belum lengkap jika kami belum berfoto ria mengabadikan kebersamaan ini. Bergabung dengan anak2 muda yang beraneka karakter merupakan kebahagiaan tersendiri. Di sekitar tempat ini juga banyak penjual oleh2 khas Lombok seperti mutiara yang dibuat dalam bentuk kalung, cincin dan liontin, kaos bergambar wisata Lombok, kain tenun juga ada asesories dari kulit kerang. Harganya relatif murah, barangkali karena tidak harus bayar pajak, beda harga jika barang2 tersebut sudah dipajang di toko souvenir khusus. Kaos2 macam ini harganya Rp. 20,000,- per pieces, cincin mutiara Rp 10,000 per pieces, gelang antara Rp 15,000 - Rp. 25,000. Kalau cincin dari kulit kerang / SILK (ejaannya bener gak ya ?) harganya Rp.100,000 per pieces karena ikatannya yang mahal, kalung dengan liontin SILK Rp. 50,000. Dan masih banyak barang2 lainnya seperti kain tenun dan sarung tenun, saya beli sarung tenun harganya Rp. 50,000,- Hhhmmmm,,,kalau tidak buru2 naik ke bus bakal bertebaranlah kocek kita nanti,,,,ayo gaees kita pulang. Setelah puas menikmati sunset dan belanja, kamipun bergegas menuju bus. Tak kan saya lupa keakraban kita sore ini denganmu, matahariqu,,,,dan pantai cintaqu,,,!! Ijinkan suatu waktu nanti, jika rindu ini tlah merekah,,,,tuk menjengukmu kembali,,,, Salam Jalan2 Indonesia,,,,!!!!!
  8. andiana

    Perjalanan Singkat Ke Lombok Utara

    Perjalanan ke Lombok Utara nih. Sebenernya bukan jalan-jalan. Lebih tepatnya bertugas sebagai sukarelawan meski waktunya singkat banget, hanya 5 hari. Jadinya gak ada waktu untuk wisata sama sekali. Meski begitu, kalau urusan kuliner kayaknya sih teteup bisa... Soalnya kebanyakan disuguhin sama warga setempat. Hamdalah. Ada juga bagian takjubnya liat banyak monyet liar di sepanjang jalan di daerah Pusut. Maklum, di Bandung gak nemu monyet keliaran cuek. Hihihi. Keliling Kota Mataram dan Cakranegara sebentaran, tapi gak sempat foto-foto juga. Saya telanjur terpana duluan. Maklum bukan fotografer, jadi naluri ambil kameranya ya gak ada. Tujuan saya ke Lombok Utara, tepatnya ke Dusun Pawang Karya, Desa Senaru, Kecamatan Bayan. Saya berangkat membawa amanah dari donatur melalui Yayasan Gerakan Memakmurkan Masjid (GemaMasjid) untuk para korban terdampak gempa Agustus 2018 silam. Di tempat terpencil itu, saya berinteraksi dengan penduduk sekitar yang ramah dan sedikit pemalu. AlhamduliLlah jalanan mulus. Iya, karena termasuk jalur wisata menuju Gunung Rinjani. Inshaa Allah, lain kali ke Lombok bersama keluarga untuk jalan-jalan. Mungkin, bertemu lagi dengan warga yang pernah menjamu saya dan tim. Liputannya di Jalan ke Bayan Lombok. Salam. Lokasi pos koordinasi Gemas di Desa Senaru, Kecamatan Bayan, Lombok Utara. Saya tidur di tenda biru itu... (tapi bacanya jangan sambil nyanyi napah....)
  9. Keindahan 3 Gili dan pantai kuta mandalika di bagian barat dari pulau Nusa Tenggara ibarat mutiara yang tersimpan baik dan rapi yang sangat disukai oleh wisatawan asing. Kota lombok atau yang lebih terkenal dengan sebutan pulau dengan seribu masjid ini memiliki spot wisata yang tidak kalah menarik dengan pulau dewata. Tapi sayangnya keindahannya ini tidak dinikmati baik oleh wisatawan domestik. Apakah ada pernah nama pantai kuta mandalika, pantai yang belakang ini menjadi trending topik di sosial media. Pantai kuta mandalika adalah pantai yang baru ini diresmikan presiden Joko Widodo, pantai ini diprediksi akan menyaingi kesuksesan dari pantai kuta di pulau dewata. Pantai ini sudah dilengkapi oleh tempat makan dan juga penginapan yang tentunya akan memudahkan wisatawan yang akan menikmati pantai kuta madalika. Jarak yang perlu ditempuh dari kota lombok menuju pantai kuta mandalika sejauh + 39KM. Anda tidak perlu kuatir karena jalan yang akan ditempuh sudah cukup baik dan anda akan merasa nyaman untuk menuju pantai kuta mandalika. Menunggu matahari terbenam sambil membaca buku dan menikmati segelas es kopi bisa menjadi salah satu pilihan aktivitas anda. Bentangan pasir putih dan juga arus ombak yang tidak terlalu deras akan membuat anda betah untuk bermalas-malasan disini. Tentunya tidak hanya pantai kuta mandalika, ada pula 3 gili yang bisa anda kunjungi ketika berada di kota lombok. Gili trawangan, gili meno dan gili air merupakan nama dari 3 gili yang eksotik tersebut. Gili sendiri diartikan dengan pulau kecil. Gili Trawangan menjadi salah satu pulau yang paling sering dijadikan base ketika ingin meng-explore keeksotisan 3 gili tersebut. Anda tidak perlu kuatir untuk masalah penginapan ketika anda ingin meng-explore 3 gili karena di gili trawangan banyak pilihan hotel ataupun hostel (guest house) yang bisa anda pilih yang dikelola baik oleh warga lokal atau turis asing. Ada beberapa hotel yang dikelola oleh turis asing menyediakan juga jasa untuk diving dengan harga yang bervariasi tergantung pilihan anda. Apabila anda ingin snorkeling di gili trawangan terdapat juga penawarkan paket untuk snorkeling di gili trawangan, gili air dan gili meno. Anda hanya cukup membayar Rp 100,000 anda sudah mendapatkan perlengkapan untuk snorkeling. Paket ini cukup menarik khususnya untuk backpacker yang ingin sekali mengexplore keindahan bawah laut dari gili trawangan, gili meno dan gili air. Aktivitas lain yang ada harus lakukan ketika anda berada di gili trawangan yaitu menikmati matahari terbenam, karena gili trawangan merupakan spot yang terbaik untuk melihat matahari terbenam. Ada 2 cara anda untuk menikmati matahari terbenam yaitu dengan bersepeda mengelilingi gili trawangan ataupun duduk santai di sebuah cafe yang tersebar rapi dan cantik di sepanjang pinggir pantai gili trawangan. Cafe -cafe pinggir pantai tersebut juga memutarkan musik dan menyediakan spot foto yang menarik untuk mengabadikan memori anda selama di gili trawangan atau mensharing keberadaan anda di sosial media Selamat menikmati pantai kuta mandalika dan 3 gili, karena Indonesia lebih baik. (www.jelajahtanpajejak.com)
  10. Mantap dech aku pilih hotel ini di Gili Trawangan https://www.agoda.com/angels-cottages/hotel/lombok-id.html?checkin=2016-06-29&los=1&adults=2&rooms=1&cid=1643338&searchrequestid=5016e893-ab54-4b32-adfc-ec89ca136c93 Butuh cukup lama nimbang-nimbang ingin pilih mana tuk nginap 2 malam di Gili Trawangan. Setelah browsing dan lihat di Agoda, astaga banyak juga ya pilihannya. Rekomen teman pilih pinggir pantai. Menarik...cuma ya lihat-lihat budget, kog mahal ya. Ya wajar lah mahal..khan strategis langsung lihat view. Apa ada daya budget tuk 2 malam ngga cukup. Ya wis pilih yang agak ke tengah. Lihat peta lokasi, Angels Cottage oke lah. Tokh ngga jauh ini dari pantai. Bisa nyewa sepeda ini. Oke done...Segera bayar dengan kartu kredit. Itu karena rencana kedatangan bertepatan libur Lebaran pasti rame. Karena ber-solo traveling alias jalan sendiri, emoh tiba disana blusukan masih nyari-nyari penginapan. Mending yang pasti aja. Seneng banget akhirnya tiba di pulau yang sangat populer di Lombok. Title "Must Stay" ; "must visit" jika ke Lombok masih melekat di benak diri. Apalagi pertama kali ke Lombok. Dari Pelabuhan Bangsal naik boat umum..kurang lebih sejam tiba di Gili Trawangan Wuaa....kog rame banget ya..... Bebekal peta lokasi yang aku save dari agoda ah gampang nich. Meski letaknya di gang khan ngga jauh ini dari pantai. Pasti ngga jauh dari dermaga kapal merapat. Tanda biru hotel tempat aku menginap Dan juga aku mendapat petunjuk foto seperti ini : Suasana rame di Gili Trawangan... Nah lho ke arah mana nich. kiri atau kanan. Kebingungan di tengah keramaian mulai..... Di peta google di atas tidak ada tanda di mana dermaga. Melihat keramaian banyak ke kiri ya wis ikutin arah ke kiri. Cari gang yang petunjuk pasti ngga sulit. Masih pede. Tapi....lho gang yang mana ya. Mana nich petunjuk yang di foto itu...? telp ke hotel yang di berikan Agoda....alamak ngga nyambung. Ya wis, ingat petuah : Malu bertanya sesat di jalan. Akhirnya bertanya ke seseorang yang dari bodynya sich bukan pendatang....Agak ragu juga menjawab "coba 3 gang lagi dari sini lalu masuk". Oke aku ikuti petunjuknya. Begitu gang ketiga, lho kog ngga ada tanda-tanda-nya. Apakah foto yang aku terima sudah kadaluarsa kali ya. Aku tanya lagi ke yang lain...eee...jawabnya ngga tahu. Akhirnya aku ikuti menyusur gang-gang.... Huuuh.....capek..pek...malah tour de gang nich..keluh ku. keringat sudah bercucuran membasahi t-shirt yang aku pake. Belum lagi haus menyerang. Gimana ngga cakep gendong 2 tas besar plus 1 tas kamera. Di tambah lagi teris panas. Ku lihat jam sudah pukul 11. Pantes saja. Banyak benar bawa-annya....? iya...ini baru hari 2 dari 8 hari solo trip Lombok + Surabaya. Belum lagi bawa notebook dan beberapa kamera. Ceritanya sekalian ngeliput, orderan sebuah media wisata. hehehe...sekalian jalan sekalian nyambi sebagai wartawan lepas. Kerennya Freelance jurnalism. Jadilah bawaannya begini. Beda waktu di Pelabuhan Bangsa tadi ada porter yang bantu angkut ke kapal....lah tadi waktu tiba ngga ada euy. Atau ada tapi ngangkut yang lain. Ngangkut barang bule kali ye.... Naik Domo Orang yang kesekian aku tanya, bilang ngga tahu. Kasihan meihat aku bawa brang berat, menyarankan nginap aja di sekitar sini. Lah aku sudah booking n sudah bayar. "di sini banyak hotel baru mas. Saya yang warga sini juga bingung". Nah lho....yang warga sini aja juga bingung. apalagi saya. "memang ngga hubungi pihak hotel atau ngga ada yang jemput..?", tanya warga tadi. Iya nich. Di hubungi kog ngga aktif. Paling tidak kalau bisa d hubungi ada petunjuk, ngga perlu tour de gang rang.alias blusukan di gang-gang seperti sekarang. Warga tadi minta maap tidak bisa bantu. Tapi ia berikan saran supaya naiik domo saja. Biasanya kusir domo tahu. Khan biasa keliling. Domo itu andong, angkutan kuda, sarana transportasi di Gili Trawangan. Disini tidak boleh kendaraan bermotor. Harus bebas polusi. Seperti ini keberadaan domo... ya...ya...kenapa ngga naik domo aja. Bener juga saran warga tadi. Padahal tadi di dermaga aku ngga mau. Selain cukup mahal, 60 ribu, khan dekat ini pikir ku. Tapi akhirnya aku nyerah juga. Ngga apa-apa dech keluarin biaya ekstra 50 ribu. Ada domo kosong yang lewat teriihat kosong. eee...dia ngga mau. Sudah di booking sama bule, katanya. Terus...sampai domo ke 6 aku stop masih ngga mau juga. Bangga banget sich bawa bule. emangnya gue ngga mampu bayar. Lagi-lagi aku teringat pesan kawan, ya jangan sakit hati ya kalau disana rata-rata pilih bule.....wah bener juga nich yang diblang teman. Tapi...masa sich semuanya begitu. Sambil doa....memohon belas kasihNYA supaya ada domo yang mau angkut apalagi sudah cakep nich...Akhirnya domo ke-7 mau angkut. Sebelumnya aku tanya apakah tahu dimana Angle Cottage. Dia jawab tahu. "50 ribu pak..." kata kusir domo. Opppsss.....agak tersinggung juga aku di gitu-in. Meski maksudnya ngasih tahu harga angkutnya Jangankan 50 ribu....100 ribu juga mampu. Emangnya gue turis kere...mentang-mentang turis lokal. Oke...aku kasih tips. Dia tersenyum sambil bantu angkut barang. Domo menyusuri gang demi gang. Aku pasrah aja kemana dia bawa. Oalaaa....ternyata aku tersesat jauh dan di sini walau pulau kecil banyak banget gang-gang. Akhirnya setelah 15 menit aku tiba di lokasi. Setelah memastikan benar ini Angle cottage, aku kasih tips 10 ribu. "wah kalau tamu bule biasanya kasih 20 ribu", kata si kusir Andong. No way......cukup segini. Yang penting aku sampai. Segera si Kusir pergi dan aku masuk ke Cottage. Wuuaaa....lega. Perjuangan sejam tuntas. Disambut petugas receptionis dan memastikan namaku sudah ter-register status lunas. Aku juga bawa tanda terima. Sambil mengeluh juga oke hp disini ngga bisa di hubungi. Sempat ngos-ngos-an nich blusukan nyari-nyari..."iya...maap pak tadi hp-nya low bat....", jawab si petugas. Minuman dingin sebagai welcome drink lumayan bisa menurunkan keletihan. Yeeeeaaa....ini kesan pertama kali tiba di Gili Trawangan.... Di depan my room Angle Cottage. Belajar dari pengalaman ini sebagai rekan-rekan pembaca yang berminat ke Gili Trawangan tidak mengalami : 1. Saking banyaknya hotel disana, pastikan punya nomor telepon yang bisa di hubungi dari pihak hotel. Begitu tiba saat bingung bisa langsung telp. Sukur-sukur bisa langsung di jemput. Dengan catatan jika pilih hotel tidak di pinggir pantai ya. 2. Jika sendiri dari awal jangan ragu menggunakan domo. Meski cukup mahal n agak begitulah service-nya....ya wis lah ngga apa-apa. yang penting nyampe di hotel. Ngga perlu kog bagi turis lokal ngecat rambut dulu seperti orang bule. Akhirya Selamat berlibur di Gili Trawangan.
  11. Hallloo agan dan aganwati sekalian berjumpa lagi bersama ane sang travler super sejati:ngakak . Di perjalanan ini ane mau ajak agan liburan ke Lombok, NTB tepatnya ke Sengigi, dan 3 Gili:matabelo . Bukan seperti perjalanan sebelumnya ane selalu ditemani oleh temen-temen ane tapi kali ini ane liburan bersama keluarga ane:2thumbup . Seperti biasa ane mau memperlihatkan map Lombok dulu ya gan:wow Ane mau ajak agan dan aganwati ke tempat yang indah yang terletak di Baratnya Lombok tepatnya di daerah Senggigi, Pulau Gili yang berada di sebelahnya dan juga anak kaki gunung Rinjani:2thumbup . Sebelum itu ane mau memperkanalkan anggota keluarga ane dalam perjalanan ini:cool Karena sibuk foto keluarga, buat trit, dan buat Vlog ane lupa foto sendiri:ngakak Perajalanan ane bersama ane dan keluarga berlangsung selama 3 hari untuk lengkapnya nyok kita simak ceritanya:2thumbup Day 1, 28 Mei 2016 Perjalanan ane dari Lombok dimulai dari persiapan barang-barang yang mau ane bawa selama 3 hari dan barangnya adalah Koper: 1. Baju 7 2. Celana 7 3. Anduk 4. Peralatan Sholat Tas Camera 1. Canon 70D 2. Lens Canon 10-18mm 3. Lens Canon 50mm 4. Lens Canon 18-55mm 5. Mic Rode Video Go Rycote 6. 2 Baterai Cadangan Canon 70D 7. Baterai Cadangan Mic Rode 8. GoPro 4 Black 9. Laptop Dell 10. Gorilla Pod 11. Powerbank 12. All Charger 13. Pembersih Lensa 14. HDD WDC 1TB Setelah ane rasa lengkap bawaannya ane berangkat dari rumah jam 07.00 WIB untuk mengejar penerbangan ke Surabaya jam 08.45 WIB dengan dianter temen ane dari Tembalang, Semarang:matabelo Perjalanan dari Tembalang ke Bandara Ahmad Yani hanya menempuh 45 menit jadi kami masi sempat cek in di Bandara ontime:2thumbup Masi banyak waktu ane dan adek ane jadi kami memutuskan untuk santai dulu buat sarapan pagi karena perut ane masi lapar maklum belum makan gan:ngakak . Secangkir Green Tea Latte hangat dan makan telur keju ane lupa namanya udah buat ane kenyang kok:matabelo Jam sudah menunjukan jam 08.45 WIB saatnya kami untuk naik pesawat Sriwijya Air yang akan mengantarkan kami ke tempat transit yaitu Bandara Juanda di Surabaya:ngacir2 Perjalanan dari Semarang menuju Surabaya hanya memerlukan waktu 45 menit karena memang jaraknya yang tidak begitu jauh jika menggunakan pesawat.:lehuga . Ini kali pertama ane menginjakan kaki di Bandara Juanda, ane rasa Bandara Juanda mempunyai tempat yang nyaman untuk transit disana:matabelo Di Bandara kami mencari tempat untuk santai lagi dan setelah dicari-cari kami menemukan tempat santai yaitu Dunkin Donuts:matabelo Akhirnya jam keberangkatan kami ke Lombok sudah dekat kami mulai cek in dahulu untuk pesawat board jam 13.00 WIB :cool Akhirnya kami sudah bisa santai di Pesawat Sriwijaya Air :lehuga Setelah perjalanan panjang akhirnya kami bisa sampai di Lombok jam 14.50 WITA. Lelah yang kami rasakan seolah hilang karena terbayar rasa exited kami ke Lombok:2thumbup Perjalanan kami dilanjutkan dengan Taxi menuju Hotel Sheraton di Sengigi. Menurut ane sepanjang jalan overall sudah bagus karena pemerintah Lombok sudah menerapkan pembangunan tepat untuk kemajuan pariwisata Lombok:matabelo :matabelo Perjalanan menuju Hotel Sheraton ditempuh dengan waktu 2,5 jam karena jaraknya yang cukup jauh:nohope walaupun jalannya udah bagus cuman jauh ya mau gimana lagi gan:2thumbup tapi ane tetep seneng karena bisa liat pemandangan Lombok. Akhirnya kami sampai di Hotel Sheraton Senggigi dan bayar 250ribu rupiah ke taxi. Di Hotel Sheraton inilah ane dan adik ane bertemu dengan kedua ortu ane :salaman. Dan inilah Hotel Sheraton Senggigi Hotel Sehraton juga punya Pantai pribadi loh gan:matabelo :matabelo Malamnya kami sekeluarga tidak lupa untuk menyantap makanan khas Lombok yaitu ayam Taliwang yang enak pastinya:2thumbup di rumah makan Nada Alam Nyaman Day 2, 29 Mei 2016 Di hari kedua dimulai dari sarapan di Hotel Sheraton :2thumbup yang pasti enak karena menurut pendapat ane makanan hotel itu mencerminkan kualitas hotel tersebut:wow Setelah makan yang kenyang kami bersiap-siap untuk perjalanan hari ini. Perjalanan pertama kami adalah ke air Terjun Sendang Gile di kaki Gunung Rinjani yang katanya bagus:matabelo . Perjalanan ane kesana ditempuh dalam waktu 2 jam dari Hotel:cd: . Nah inilah air Terjunnya beserta trek menuju kesana Perjalanan kami dilanjutkan menuju Puncak Desa Sembalun yang dulu pernah jadi shooting Jalan-Jalan Men:matabelo . Perjalanan kesana kami bisa melihat Gunung Rinjani lenih dekat loh:2thumbup Akhirnya kita tiba di Taman Wisata Pusuk Sembalun yang merupakan puncak tertinggi di Sembalun:wow . Perjalanan kesana harus ditempuh dengan mobil yang tenaganya kuat karena jalannya yang cukup menanjak tinggi:mewek dan banyak jurang:cd: oiya ditambah lagi ane juga kurang hoki karena cuaca menjadi hujan dan licin:cool Setelah kita puas taman Wisata Pusuk Sembalun kita pulang jam 13.00 dan mencari makan. Namun kami mencari sampai jam 17.00 tepatnya di Sengigi baru dapet makanan yang sesuai dengan keinginan kami:mewek . Jadi kami makan di Rumah Makan New Furama Senggigi Dan Setelah makan kami kembali ke Hotel Sheraton dan membayar jasa antar mobil itu sebesar 600ribu Day 3, 30 Mei 2016 Perjalanan hari ini dimulai dengan naik kapal dari Senggigi menuju Gili Trawangan:matabelo . Kapal yang kami naiki adalah kapal speedboat yang kami bayar 600ribu PP padahal harga aslinya 900ribu jadi ketika disana ane bisa kasih saran harus jago nawar biar murah:wow . Perjalanan dari Senggigi menuju Gili Trawangan dengan Speedboat hanya 10 menit beda dengan Kapal Publik yang menempuh waktu 40 menit:lehuga . Akhirnya kami tiba di Gili Trawangan Setelah kita sampai di Gili Trawangan kami mencari paket snorkling yang buat umum saja agar rame dan lebih murah pastinya:lehuga . Harga paket snorkling ke 3 spot itu sebesar 100ribu :sup: dan diisi oleh 50 orang 1 kapal:travel :wow Setalah kami snorkling di 2 spot kapal merapat ke Gili Air untuk makan siang:2thumbup kebetulan perut ane sudah lapar gan:wakaka dan kami makan di Rumah Makan Pongkor, Gili air Setelah kenyang baru ane bisa motret Gili Air:motret :wakaka Setelah makan kami snorkling di satu tempat lagi dan di spot itu ane terbawa arus laut:takut:nohope , ane renang terus menuju kapal namun tidak sampe-sampe untuk ada orang yang menolong ane:matabelo . Akhirnya ane dibawa ke spot yang bukan arus liar dan ane bisa kembali lagi ke kapal:cool . Setelah sampai di Gili Trawangan lagi kami melanjutkan pencarian tempat sunset yang bagus:2thumbup , kata Bunga adek ane ada hotel Sunset yang bagus dengan ayunan di lautnya namun kata pak kusir ayunan itu sudah tidak ada di hotel Ombak Sunset:mewek , Jadi kami pindah ke Pandawa untuk melihat Sunset. Inilah foto andong dan Pandawa Akhirnya malampun tiba kami dijemput kembali oleh speedboat jam 18.30 WITA dan akhirnya ane bisa foto Gili Trawangan di malam sebelum berpisah:motret :matabelo Day 4, 31 Mei 2016 Yah udah hari ke4:mewek berat langkah kami meninggalkan pulau yang penuh dengan keindahan ini:sorry Sebelum kami ke BAndara Lombok dengan menggunakan Taxi kami pergi ke beberapa tempat seperti pusat oleh makanan dodol rumput laut, rumah adat Lombok, dan makan dulu di rumah makan yang belum sempet ane foto karena lupa:wakaka . Namun jangan sedih karena video lengkap perjalanan ada di Travel Vlog #2: Lombok nonton yah gan:2thumbup Jadi inilah sepenggal cerita perjalanan ane di Lombok, ane pribadi merasa Lombok masi akan lebih berkembang lagi bahkan bisa mengalahkan Bali dikemudian hari. Akhir kata ane ucapkan SALAM TRAVLER
  12. Pagi hari di bandara Lombok, handphone saya bergetar, tanda ada pesan yg masuk. "Aku di luar. Ngerokok." singkat, padat dan jelas. Itu tadi Whatsapp dari Robert, tour leader Indonesia7Adventure yg akan membawa saya dan teman-teman selama 5 hari 4 malam menjelajahi darat dan lautan Sumbawa-Lombok. Saya keluar dari area kedatangan dan disambut pemandangan berupa seorang bapak-bapak yg mengacungkan selembar kertas bertuliskan "Citra Scholastika" tinggi-tinggi di udara. Ah, sepertinya Rihanna Indonesia itu akan mengisi malam tahun barunya di Lombok. Lalu saya mengedarkan pandangan dan mencari sosok Robert yg pagi itu katanya "berkupluk dan pake kaos merah." Ketemu, ngobrol, ngrokok, ngrokok, dan ngrokok lagi. Hahahaha.. Entah berapa batang rokok yg kami habiskan waktu itu dalam rangka menunggu 3 gadis anggota rombongan trip kami yg katanya pergi pipis. Setelah semua berkumpul, dan sebatang lagi biar afdhol, kami memutuskan mengisi jeda penerbangan berikutnya dengan mencicipi kuliner khas Lombok. Yup, Nasi Balap Puyung di rumah makan Cahaya yg lokasinya dekat bandara. Ayamnya gurih, bumbunya kerasa, dan sambalnya sungguh jahanam. Pedasnya sadis, tapi bikin nagih. Memang benar kata psikolog: manusia itu pada dasarnya makhluk masochist. Hahahaha.. Yup, sambal di Lombok memang rasanya pedas gak ketulungan. Tapi "Lombok" dalam pulau Lombok itu sendiri ternyata sama sekali ga ada hubungannya sama cabe, seperti yg selama ini saya kira. Lombok itu ternyata berasal dari bahasa Sasak “lombo” yg artinya “lurus". Jadi konon suku Sasak, penduduk asli Lombok, sebenarnya berasal dari keturunan para pendatang dari Jawa yg menetap dan kawin dengan warga setempat. Pada jaman kerajaan-kerajaan dulu kan sering terjadi peperangan dan penaklukan, serta pembangunan candi dan upaya lari dari kenyataan.. Nah, orang-orang Jawa yg datang dengan cara naik sampan (sasa) dan akhirnya menetap di sebuah pulau yg lokasinya lurus (lombo) ke arah Timur dari pulau Jawa itulah cikal bakal dari asal muasal nama suku Sasak dan pulau Lombok. Kurang lebih begitu ceritanya. Mendekati jam 12 siang, kami kembali ke bandara untuk check-in dan melanjutkan perjalanan ke Sumbawa. Sepanjang penerbangan, saya terpukau dengan gugusan pulau dan bentang alam yg terlihat di bawah sana. Lombok dan Sumbawa ternyata punya penampakan yg menarik jika dilihat dari ketinggian. Banyak sekali terlihat areal persawahan terbentang. Sambil takjub, saya mencoba mengkoreksi pola pikir saya yg selama ini mengira sawah itu paling banyak adanya di Pulau Jawa. Kami sampai di Sumbawa sekitar jam 1 siang. Setelah check-in, naruh barang dan istirahat serta mandi bentar di Samawa Transit Hotel yg menjadi base camp kami selama di Sumbawa (kamarnya bersih; rapi; suasananya luar biasa nyaman; ditata dengan falsafah efisiensi; Wi-Fi kenceng; ada layanan spa; ada coffee shop yg terintegrasi dengan bangunan hotel; tiap kamar ada teras yg sempurna untuk menghirup udara segar dan menikmati rokok serta kopi, tapi sayangnya breakfastnya gak ada yg istimewa, kecuali menu bubur ayam yg muncul di hari terakhir kami menginap), kami melanjutkan kegiatan dengan mengunjungi satu-satunya gerai CERRUTI 1881 di luar pulau Jawa. Bo'ong, ding.. Hahahaha.. Kami pergi ke Istana Dalam Loka, sebuah bangunan kayu berbentuk rumah panggung yg disangga oleh 99 tiang dan telah berdiri sejak tahun 1881. Seumuran sama brand CERRUTI, lebih tua dari Nyonya Meneer. Hehehehe.. Kenapa ada 99 tiang yg menjadi penyangga istana ini? karena untuk melambangkan 99 sifat Allah, atau Asma’ul Husna, kak.. Yup, Sumbawa udah mengenal Islam sejak abad 14, buah percampuran budaya dengan kerajaan Goa di Sulawesi. Di bagian atap istana ada kayak semacem hiasan dari kayu yg melengkung keluar berbentuk hewan. Kata bang Hilman, local guide kami yg super kocak dan tau banget seluk-beluk Sumbawa, hiasan itu merupakan bentuk perwujudan sosok Buraq yg ada di benak arsitek dan seniman kala itu. Meskipun terbuat dari kayu dan berusia ratusan tahun, tapi secara fisik Istana Dalam Loka masih terlihat kokoh. Bangunnya sendiri terdiri dari 2 lantai dan terbagi dalam beberapa ruangan, termasuk ruang tidur raja, kamar anak-anaknya, ruang sholat, dapur dan tempat para pembantu, serta favorit saya di lantai 2, tempat permaisuri, putri-putri, serta istri para bangsawan menyaksikan pertunjukkan yg dilangsungkan di lapangan istana. Tangga menuju ke lantai 2 bentuknya dahsyat. Curam abis! Ketika saya bertanya kenapa tangganya berbentuk seseram itu, padahal ningrat jaman dulu kan belum pada kenal legging dan celana gemes, dan kemana-mana masih pake kain semua, ya.. Lalu dengan sigap bang Hilman menunjukkan bagaimana perempuan ningrat jaman dulu naik tangga. Hahahaha.. Kelar dari napak tilas ke Istana Dalam Loka, kami tancap gas dan pergi ke Semongkat, tempat trekking dan liat lembah berhias sungai yg sepertinya paling ciamik di Sumbawa. Sayangnya langit mendadak gelap banget, lalu turun hujan lebat, padahal kami udah di tengah perjalanan. Ya sudah lah, ya.. Akhirnya kami putar balik ke arah kota dengan ayam Taliwang sebagai misi utama. Kami dibawa sama bang Hilman ke sebuah resto di pinggir jalan yg menyajikan ayam Taliwang madu dan Plencing Kangkung super pedas, dengan menu penutup secangkir kopi dan berbatang-batang rokok, serta obrolan menyenangkan dalam iringan rintik hujan. Hangat dan syahdu, sebuah Kodak moment dalam ruang ingatan saya. Lalu kami pulang ke penginapan yg nyaman, mandi air anget dan tidur-tiduran, sementara para gadis lari ke resepsionis untuk reservasi hot stone spa a la Samawa Transit Hotel. Malam yang tenang di Sumbawa. Hari ke-2 alhamdulillah cuaca luar biasa bersahabat. Dan walaupun kami meninggalkan Sumbawa terbilang agak kelewat siang, untungnya lautan dalam kondisi tenang dan minim goyang. Kami memutuskan menyewa fast boat, Rp 2.5 juta include alat snorkeling, untuk mempersingkat waktu perjalanan ke pulau Moyo. Kapten kapalnya asli orang Moyo, jadi tau spot-spot, yg singkat kata "begging to be Instagrammed." Hehehehe.. Selama perjalanan kami berpapasan sama sepasang lumba-lumba, lalu melihat Tanjung Menangis (bang Hilman cerita asal muasal tempat itu, serta bonus cerita Lala Bunte yg cantik jelita), deretan tenda-tenda resort Amanwana, deck tempat Lady Di menikmati senja di Sumbawa, Crocodile Head yg bentuknya beneran kayak kepala buaya, serta lokasi snorkeling favorit saya: Takat Segele. Video lumba-lumba: VID-20160103-WA0114.mp4 Lokasinya persis di tengah lautan di antara pulau Sumbawa dan pulau Moyo, dan bentuknya sendiri berupa gusung kayak pulau Gosong di pulau Harapan, tapi lebih indah. Airnya dangkal-dangkal-dalam, tenang, arusnya santai, ikannya banyak, dan luar biasa jernih. Tanpa nyemplung pun kita udah bisa lihat pemandangan ikan dan bintang laut diantara karang. Kami menghabiskan waktu sesiangan di situ, sampai akhirnya kapal-kapal dan rombongan lain mulai berdatangan. Puas snorkeling di Takat Segele, kapten kembali memacu speed boat dan bersandar di Labuan Aji, pintu masuk utama ke pulau Moyo. Kami berkeliling bentar, lihat homestay yg mulai banyak bertebaran, beberapa masih setengah jadi, makan popmie dan minum es di salah satu kedai di pinggir pantai, lalu nyewa ojek untuk mempermudah perjalanan ke air terjun Mata Jitu yg jaraknya sekitar 7 km dari desa Labuan Aji. Mata Jitu ternyata tidak begitu tinggi dan airnya juga tidak begitu deras melimpah. Saya justru lebih terpikat dengan kolamnya yang bertingkat-tingkat, serta jembatan bambu dan tanaman yg bisa hidup di dalam air. Saya sempat bertanya-tanya apakah Monet waktu membuat seri lukisan "the Water Lilies pond" yang termashyur itu merupakan buah dari pengalaman blusukan seperti yang saat itu kami lakukan. Entahlah.. Hahahaha.. Kami pulang ke Sumbawa berharap berpapasan dengan si lumba-lumba, tapi hasilnya nihil, kak.. Hahahaha.. Justru pendar keemasan senja di Sumbawa yg menyambut kami. Hanya terlontar 1 kata: INDAH! Lalu kami melanjutkan kegiatan wisata dengan berkeliling kota, menyatroni warung jajanan di pinggir jalan, deretan penjaja buah berharap ketemu sama mangga Madu (akhirnya ketemunya sama mangga Apel, tapi bukan di toko buah melainkan halaman rumah bang Hilman. Hahahaha..), pergi ke tempat teman bang Hilman yg menjual cindera mata khas Sumbawa dan disuguhi jagung Sumbawa yg putih dan membuat kami mabuk kepayang, lalu pergi ke penjual madu Sumbawa. Malamnya saya diajak bang Hilman ngopi di OASE, coffee shop paling happening di Sumbawa. Tempatnya unik, atmosfernya asik, dan ada penampilan live music. Mantap! Hari terakhir di Sumbawa, kami pergi ke pulau Paserang dan Kenawa. Sepanjang perjalanan pemandangannya indah.. jalan meliuk-liuk, naik-turun melintasi bukit-bukit dan lautan. Sungguh sangat mengesankan. Kami sampai di pulau Paserang pas matahari lagi garang-garangnya. Tapi perasaan kami begitu senang. Bingung bagaimana menggambarkan keelokan pulau Paserang.. Begitu bersandar di dek, kami disambut ikan-ikan yg bergerombol di bawah jembatan, seolah menantang kami untuk nyemplung dan menikmati segarnya air dan keindahan di bawah sana. Lalu pantainya yang berpasir putih, dengan gradasi warna yang indah, berhias jajaran pulau-pulau yang sempurna sebagai background bikin profpic. Indah banget lah pokoknya.  Dari pulau Paserang, kami melanjutkan perjalanan ke Kenawa. Dari jauh, bentuk pulaunya seperti tikus, ya.. Hahahaha.. Kami memilih sebuah pondokan sebagai tempat istirahat dan memesan popmie, aneka rasa minuman dingin, biskuit dan kopi sebagai modal sebelum memulai misi siang itu: mendaki bukit Kenawa. Sampai di puncak, saya ngos-ngosan parah. Hahahaha.. Tapi rasanya gak afdhol kalo keindahan pemandangan dari puncak Kenawa tidak dirayakan dengan sebatang rokok. Hahahaha.. Dan entah kenapa, saya suka sekali dengan pemandangan sewaktu teman-teman berjalan beriringan naik dan turun bukit Kenawa. Hangat.. Memorable!  Sore bergulir menuju senja, kami pun meninggalkan Kenawa. Rombongan kami berpisah dengan bang Hilman di pelabuhan Poto Tano, penyebrangan ke Lombok. Kapalnya gede dan jalannya pelan banget. Total ada 3 film yang kami tonton selama pelayaran dari Sumbawa ke Lombok. Yup, selama itu waktu yg kami habiskan. Dan begitu sampai di Lombok, kami terjebak kemacetan. Hahahaha.. Malam tahun baru di Senggigi kelewat meriah. Sampai di penginapan, saya langsung mandi lalu lanjut menikmati segelas kopi di area resto hotel di pinggir kolam renang. Jelang tengah malam, suasana riuh oleh gelegar kembang api. Suara desingan dan duar beradu dengan raungan alarm mobil yang pada kaget. Hahahaha.. Saya masih di resto, nonton Interstellar ditemani kopi yang entah sudah berapa kali bikin lagi. Setelah suasana perayaan mereda dan malam kembali tenang, teman-teman dan tamu hotel lainnya mulai berdatangan. Mereka asik membahas apa yang baru saja mereka saksikan. Ada yang complain karena katanya yang maen kembang api pada ngaco, tapi lebih banyak yang pulang dengan perasaan senang, wajah segar dan berbinar. Begitulah saya menikmati moment tahun baru saya kemaren itu. Kata teman saya di Whatsapp, "Ya ampun, jauh-jauh sampai ke Lombok dan kamu cuman begitu doang?" Lalu dia bercerita tentang suasana malam tahun barunya di Madinah. Hahahaha.. Keesokan paginya, perjalanan wisata kami dilanjutkan dengan mengunjungi pantai Selong Belanak dan Mawun, lalu ke desa wisata Sade, dan berburu kaos di Sasaku, serta makanan di toko sebelahnya, secara dodol rumput laut Phoenix is a must lah, ya.. Salah satu moment terbaik saya selama di Lombok adalah menikmati senja di Verve Beach Club. Awalnya saya pengen ke Lombok Lodge, tapi kejauhan kalo dari Senggigi. Pengen ke La Chill, tapi teman-teman pada gak yakin sama penampakannya. Ya sudah, akhirnya diputuskan kami menutup trip hari itu dengan bersantai di Verve.  Bentuk bangunnya up to date, lokasinya istimewa, berpagar deretan pohon kelapa, dan dari jalan kesannya terlihat mewah. Tapas, bir, juice dan aneka kudapan pun segera memenuhi meja, dan kami terbuai oleh langit yang mulai berubah warna seiring surya yang perlahan tenggelam. Dan di seberang sana, tampak gunung Batur memamerkan kemegahannya. Sore yang indah. Video sunset di Verve Beach Club: XiaoYing_Video_1452344653118.mp4 Moment terbaik saya berikutnya selama di Lombok adalah saat kami menikmati malam terakhir liburan kami dengan berenang dan menikmati red wine di kolam renang. Malam tenang, bintang bertaburan, air kolam juga terasa hangat.. Kami ngobrol dan ngobrol, wine telah lama habis dan berganti gelas-gelas kopi, sampai jam 3 pagi. Itu adalah moment di mana saya sebenarnya tidak mau pulang. Hahahaha.. Tapi mau bagaimana lagi, tak ada pesta yang tak usai. Esoknya jam 7 pagi kami cabut dari hotel dan kembali ke kota masing-masing. Saya pulang ke Surabaya, lainnya ke Jakarta. Di ruang tunggu bandara, angan saya kembali terbawa pada rintik hujan, kopi dan obrolan hangat di rumah makan ayam Taliwang. Sebenarnya saya belum ingin pulang dan maunya trip ke Sumbawa kemaren itu diulang..
  13. Maen ke Gili Trawangan, singkat banget karena hanya punya libur sabtu dan minggu saja, berangkat dari Bali
  14. kali ini pakai jasa tour www.pulaumoyo.com ( CP pak Erick 0812-83757510 atau 0877-75784860 ) kami pilih 2 pulau yaitu Moyo dan Kenawa total 4D3N, budget kena 3.8jt / org. disini ud termasuk semua akomodasi, kita uda terima beres aja. mulai dari tiket pesawat PP Lombok - Sumbawa - Lombok, penginapan selama di Sumbawa & Moyo, Kapal PP menuju Moyo, Kenawa, Keliling sekitar Moyo, Ojek di Moyo, Makan pagi siang, malam.Alat snorkling & pelampung, mobil selama di Sumbawa.Cuma tiket pesawat Jakarta - Lombok - Jakarta aja yang kita bayar sendiri. pesawat yang kami pilih memungkinkan kami ada jeda waktu yang lumayan untuk jalan2 sebentar sambil nunggu pesawat menuju Sumbawa pada sore hari. kami rent car 300rb ( sudah termasuk supir dan bensin ) CP Pak Tono 0819- 17908117. kita makan Nasi Balap Puyung khas Lombok : 15rb/porsi ( sebelah bandara ) pedessssssss lanjut ke pantai2 sekitar bandara. Tanjung Aan, Patung Putri Nyale, Pantai Kuta / Pantai Merica (parkir 10rb) lanjut ke Desa Sade. Retribusi masuk keliling desa dan tips guide penduduk asli sana ( Sukarela ) lalu mampir desa Sasak beli kain2 tenun dan poto baju adat ( bayar sukarela ) Lanjut ke Mataram. ke pusat oleh2 dan outlet2 gallery kaos khas Lombok. sebenernya belum puas, krn belum bisa keliling Mataram dan ke Gili2. maybe someday nodong suami balik lagi khusus ke Gili2 dan keliling Mataram tiba di Sumbawa ud malam. abis beres2 dan mandi, kita dinner di pinggir pantai Kencana.. (sok romantis ceritanya ) ^^ lalu bsk pagi jam 7 kita ud jalan ke Moyo naik kapal ( 2 jam perjalanan ) banyak lumba2 klo pagi dan kata orang sana, klo dlm perjalanan menuju ke Moyo ketemu lumba2 artinya akan byk rejeki menuju air terjun Mata Jitu kita naik ojek tp rutenya macem off road..disarankan ksini klo musim super panas biar kaga licin brohh..siap2 juga pantat tepos di ojek... rutenya kaya gini lalu trekking dulu sedikit di hutannya sebelum sampai ke air terjun akhirnya sampaiii... airnya dinginnnn.. kedalaman air sekitar 7 - 8 meter. sy sih bye2 dhe..gaya batu.. ud puas maen air disini lanjut ke air terjun satu lagi.. Diwu M'Bai ( ga nahan pantat tepos di ojeknya )... di air terjun yang ini ada tali yang biasa dipakai penduduk buat maen, mereka loncat ke bawah pakai tali itu ( macem ayunan kaya Tarzan ) kedalaman sekitar 8 - 10 m.. oke ini sy juga bye2 dhe... suami aja yg maen aer klo gitu... siang kita balik penginapan Moyo, makan siang dengan menu khas Moyo.. ueeeenak ikannya segeeer. pas ud aga sore kita jalan lagi naik kapal ke pantai2 sekitar laut Moyo dan snorkling berhubung ga bisa renang dan kapal ga bs terlalu dekat dg pinggir pantai kami hrs berenang ke tepian..sy ga bs renanggg dan aga parno juga disuru pke pelampung tp langsung nyemplung ke laut.. jadinya begini dah abis itu kita naik ke atas, ke tebing2 karang di atas pantai Ai Manis... uda agak adem kami ke Takat Sagale untuk snorkling sampai sunset... bsk pagi jam 7 kami naik kapal kembali ke Sumbawa... oh ya ini kamar kami menginap di Sumbawa perjalanan menuju pelabuhan Poto Tano ( tempat nyebrang menuju Kenawa ) searah dengan tempat wisata khas Sumbawa yaitu istana Sultan Sumbawa, Istana Dalam Loka.. Kami mampir sebentar... untuk masuk kesini retribusi Sukarela. uda ada guidenya yang senantiasa standby untuk menjelaskan sejarah dari Istana ini..suka dheee adem istananya..padahal diluar fuaaanassss folll..pas msk dlm lsg adem, padahal ga ad kipas ataupun AC perjalanan menuju pelabuhan Poto Tano sekitar 2 jam dengan mobil ( lalu lintas sangat lancarrrr ) kami dibekali jagung rebus khas Poto Tano, Jagung Ketan namanya... jagungnya putih macam kaya jagung belum matang, tp pas dimakan enaaakkk, empukkkk, ngga tll manis tp legit dah..makan 1 aja langsung kenyang kaya makan nasi 1 piring... tiba di pelabuhan kita menyebrang ke Kenawa dngan kapal cepat. cm 15 menit ud nyampe. kita makan siang disana ^^ disini super duper very very panasssss.... ud sore kami balik ke Sumbawa. Malamnya kami makan makanan khas Sumbawa.. sop sangiang, bisa isi ikan atau udang. enak.. seger... malamnya kami packing untuk siap2 naik pesawat pagi balik ke Lombok lalu lanjut pesawat ke Jakarta.... sekian ngebolang sy dan suami kali ini
  15. ane hanya sharing pengalaman aja kesana waktu 3 hari di lombok sama 1 hari di bali mudah2an pengalaman berguna bagi yang mau melancong ke lombok, mungkin ga semua saya jabarin... agak2 lupa... tapi setidaknya beberapa bisa diperhitungkan kalo mau kesini biasanya saat menuju pintu keluar banyak yang nawarin jasa2 travel mereka, harganya juga gila2... bandara ke singgigi aja bisa kena 350k akhirnya saya tawar iseng aja 150k... eh diikutin ampe indomaret.... setelah banyak ngomong2, akhirnya deal jg tuh penyedia travel dengan harga 150 ke senggigi dari bandara Bagi yang berminat memakai Jasa Travelnya ... Bisa Nego kok Harganya atau Mau yang memakai jasa damri ke pantai senggigi ini tarifnya Sebenernya bisa memakai jasa rental motor di sepanjang senggigi , tapi karena sering terjadi kehilangan oleh wisatawan domestik, maka sebagian warga sekitar yang menyewakan kendaraan roda dua gak bisa... kecuali ente seorang wisatawan asing baru boleh sekitaran pantai senggigi kurang direkomendasikan karena pantai disini sama kayak pantai di anyer agak kotor rate penginepan disini ada 2 jenis bentuk hostel : 1 bed kira2 100k ada di sebelah senggigi square , namanya on the way klo mau yg bentuk hotel, biasanya diatas >300k Hati2 pas di pelabuhan bangsalnya gan, katanya disini banyak preman2 , itu kata orang lokal disana... jadi waspada... klo mau nyebrang ke gili, langsung beli tiket di koperasinya ya jgn lewat calo.... mulai pukul 8.30 - 16.00 jam operasinya Kalo mau ke gili trawangan , jangan bulan agustus - september, karena harga penginepan bisa 2x lipat dari harga normal.... dikarenakan bulan tersebut bulan liburannya orang2 bule jadi pada mahal2 di gili trawangan, klo ente mau muter2 ke gili air ataupun gili meno, bisa bayar 100k untuk muter2 ke 2 gili tersebut... perahunya jalan sekitar jam 10.30 waktu sana, dan balik lagi ke gili trawangan pukul 15.00 sehari perahu jalannya cuma 1x ya gan atau mau yg private jg bisa, cuma ente aja yg ada di perahu tersebut, kemaren sih ditawarin sekitar 350k oleh salah satu awak kapal... itu jam berapa aja bisa kok Foto Senggigi Foto gili trawangan Foto Tanjung Ann Foto Pantai Kuta Lombok SEE YOU AGAIN LOMBOK
  16. Wisata Adrenalin ? Apaaaaan tuh ??? :) Sebenarnya kami sama sekali tidak merencanakan melakukan tantangan ini. Jadi kebetulan ketemu saja. Ini adalah bagian dari perjalanan saya dan istri dalam perjalanan pulang dari Air Terjun Tiu Kelep di kawasan Air Terjuan Sendanggila. Guide kami menawarkan apakah kami mau menerima tantangan untuk masuk ke dalam terowongan saluran air sebagai trek alternatif pulang kami. Kami sih concern dengan safety-nya dan guide kami bilang trek ini aman kok karena trek ini juga adalah tempat mainnya sedari kecil. Penjelasan guide kami ini membuat kami yakin untuk menerima tantangannya. Setelah kami tiba di mulut terowongan saluran air tidak urun kami hilang nyali juga walau senyum di wajah hehehehehehe jaim dikit. Namun sekali lagi guide kami meyakinkan bahwa ini safe. Akhirnya kami bertekad untuk masuk ke terowongan ini. Lokasi terowongan ini di ujung jembatan talang air : (nyebrang jembatan ini saja adalah test nyali Ini adalah lokasi awal kita untuk wisata adrenalin kita : Satu langkah di dalam terowongan langsung terasa gelap memeluk kami. Air deras sedalam kira-kira 40 cm membuat semakin mencekam suasana. Saya berpikir apakah keputusan kami menerima tantangan ini adalah keputusan yang benar atau cuma sekedar nekad belaka. Sejauh beberapa puluh meter SAMA SEKALI tidak ada cahaya di terowongan ini. Semua berdasarkan daya ingat si guide kami ini, dimana belokan atau adanya batu atau besi tulangan terowongan yang keluar. Guide kami memimpin jalan dan kami semua berpegangan tangan. Air deras dan kadang ada ilalang yang terbawa air dan menyentuh kaki kami memberi suasana lebih tegang karena memberi kesan ada binatang ular yang menyenggol kami. Seru deh. Selang beberapa puluh meter terdapat bukaan pada terowongan tadi dan kami mamfaatkan untuk berfoto ria dan istirahat Akhirnya setelah berdingin-dingin ria di dalam terowongan, celana basah, jantung berdetak kencang, kami sampai juga di ujung terowongan. Ada perasaan lega dan bangga melewati tantangan ini. Trims, Tuhan, Sudah lindungi kami. Setelah narsis sebentar dan beristirahat kami melanjutkan trek kami ke arah pintu masuk untuk kemudian pulang ke Mataram. Tidak lupa kami beri tip tambahan buat guide kami, Yudi, sebesar Rp 50.000. Kami bersyukur sekali untuk Guide kami, Yudi, atas sikap ramah luar biasa dan tantangan serta menjalani fungsi sebagai life-guard bagi kami. GBU,bro ! Trims, TUHAN Trims, Lombok, GBU Trims untuk guide kami, Yudi. GBU Pulang ahhh Mangga sindang heula ti site urang
  17. Setelah semalaman tidur cukup nyenyak, pagi harinya jam 07.00 an kita udah bersiap-siap untuk jalan lagi. Untung aja semalam bisa dilewati dengan aman tenteram dan damai, segala rasa cape dan pegel juga lumayan hilang. Udaranya disini pun kagak sedingin kemaren saat di Plawangan Sembalun. Yahh jelas aja, disini tidak ada angin gunung, dan ketinggiannya udah turun sekitar 2000 mdpl, jadi cuma semriwing2 aja hawanya. Tapi tetap perlu jaket sihh, karena kalau anginnya pas berhembus, bikin menggigil juga. Okeh, hari ini adalah hari terakhir dari paket trekking yang kita ambil, so mau kagak mau, bisa kagak bisa, pokoknya hari ini kita harus jalan pulang melalui trek Senaru. Mendengar kata pulang aja sih juga udah bikin semangat buat jalan lagi. Kayaknya kita udah lama banget nih terdampar di gunung, padahal baru 2 malam doang. Astaga...tiba-tiba jadi kangen sama nasi padang, pecel ayam. mpek-mpek, somay, ayam taliwang.....*efek 2 malem ini makan mie instant terus kali yaa? hahaha. Yang ada mah kita dikasih sarapan kayak kemaren lagi : roti bakar dengan selai strawbery....*gigit roti sambil bayangin burger...Wkwkwk! semua udah kuyu, kucel, lecek. hahaha. Tapi tetap semangat karena kita semua udah bayangin nanti sore udah sampe hotel bisa berendam air hangat di bathtub....huahhh, mantap kann. Soalnya perkiraan perjalanan turun gunung nanti harusnya bakal lebih cepat, dengan waktu tempuh sekitar kurang lebih 8 jam, maka kemungkinan jam 15.00 kita udah bisa sampe di desa Senaru dan kira-kira jam 17.00 kita udah bisa sampe di hotel yang udah kita booking. Tuhhh , hayuu dehh cepetann jalannya. Beginilah suasana di tepi danau Segara Anak pada pagi hari...udah ada yang lagi mancing aja pagi-pagi begini... Kita menyelusuri pinggir danau. Harus xtra hati2 karena bisa2 kecemplung di danau. Yang jalannya kagak rata, bukan jalan setapak yang asik, tapi banyak batu-batu terjal yang kadang harus pake tenaga extra buat melewatinya. Kita menyusuri danau mencari jalan ke jalur Senaru. Masih belum puas menikmati pemandangan indah ini. Numpang foto di tenda rombongan orang lain.....mereka masih pada tidur keliatannya. Dari depan tenda tadi adalah jalan menuju jalur Senaru....view ke arah danau dari antara pepohonan.... Kita mulai memasuki jalur Senaru. Masih pagi, jalannya masih semangat tinggi...hutan belantara kita lewati, gunung pun kita daki.. Mulai ketemu lagi dengan batu-batu yang kurang asik buat dilewatin... Bikin Miko menderita.. capek katanya. Dan kita ketemu dengan hutan batu...dimana-mana batu....entah dimana jalan setapaknya, yang jelas kita arahnya harus naik ke atas sana. Woohooo...dan inilah hasil perjuangan kita melewati hutan batu...di depan sana terpampang view ke arah danau yang bagus banget dahh! OMG...begitu jalan naek lebih ke atas lagi, ketemu view yang lebih bagus lagi.. Itulah gunung Rinjani dengan Danau Segara Anak nya dilihat dari trek Senaru.... Beruntung juga ada masbro Yusuf yang bisa fotoin kita berempat, jadi bisa mengabadikan moment2 keluarga diatas sini...hehehe, asikk kann punya guide merangkap fotografer pribadi ... Gunung Baru Jari dari atas sini juga terlihat jelas...air danaunya bagus banget jam segini pas warnanya biru tosca Nahh bagi yang belum pernah ke Rinjani dan minat mau kesana, jangan sampe melewatkan jalur Senaru ini ya. Kerennn banget lohh pemandangannya. Jadi ambillah paket yang lengkap seperti kita ini, naek dari jalur Sembalun dan pulangnya lewat Senaru Tapi seperti orang bilang "Beauty is pain.." , benerann nihhh....untuk melihat keindahan itu, kita bener-bener "disiksa" kagak udah-udah. Kadang harus manjat 45 derajat, kadang malah 75 derajat. Pokoknya udah kayak maen game deh....tiap level kesulitannya beda-beda... Butuh xtra hati2 dan jangan buruh2, mending lambat asal selamat karena ada kejadian waktu di jalur Sembalun, pendaki bule didepan kita terjatuh kedubrak gara2 jalan terlalu cepat dan tergelincir. Hidung dan keningnya lecet berdarah2. Untung banget hari ga ujan. Bayangkan kl hujan yah.. becek ga ada ojek.. Cuma keindahan pemandangannya lah yang sanggup menguatkan tekad kita buat melewati semuanya ini. Alvin mula2 jalan duluan, kita pikir dia kuat. Eh malah kedeprok kecapean..wkwkkk.. nafsu besar tenaga kurang. Naik2 ke puncak gunung..tinggi2 sekali. Dibeberapa tempat dipasang railing besi untuk mempermudah pendaki naik. Angkat senjata ..grakkk Istirahat ditempat ..grak. Pokoknya naik terus..semangat..semangatttt.. Dah sampai tengah2 perjalanan nampaknya. Penuh rintangan pohon tumbang juga. Sekali lagi...cuantikkk ... Sebelah kiri itu pelawangan Sembalun, tempat kita kemping. Final step to Senaru Rim.. Eh ada juga sekelompok orang yang sembahyang disini pakai dupa. Ini tanda kita telah mencapai pelawangan Senaru yang seharusnya kita menginap semalam. Kita sampai disini sekitar jam 10 an. Terlambat 1 jam dari jadwal semula. Tampak panorama dari pelawangan Senaru. Katanya sih pemandangan terindah setelah summit. Inilah spot yang saya impikan selama ini.. sama kan. Bedanya di uang tidak ada awan dan gunung Barujari tidak sebesar sekarang. Terutama setelah letusan tahun lalu, banyak lava yang keluar dan menutupi danau sebelah kiri. Dikhawatirkan kl ada letusan lagi bakal menutupi danau lebih banyak lagi. Harus foto yang banyak. Foto keluarga dulu. Mamiefunky squad.. Foto bersama guide masbro Yusuf. Dan tentunya foto juga dengan para porter kita...mereka adalah bagian penting dari tim kita. Kalau kagak ada mereka, kita kagak bakal sampe disini. Terimakasih banyak bapak2 porter...We are nothing without you! We are all the champion for this trip! View dari kiri.. View dari kanan.. Foto modelnya nekat ke ujung batu. Namun jangan khwatir, dibawahnya ada tanah lapang. Setelah selesai foto2, kita istirahat sejenak. Disini cukup panas karena tidak ada pohon besar. Yang banyak malah monyet2 yang mengais sisa makanan pendaki. Tampak sekeliling pelawangan Senaru. Benar2 Negeri Diatas Awan.. Kita disini tidak makan siang karena tidak nafsu makan diudara panas ini . Kita cuma makan buah, sisa roti tadi pagi, biskuit , air gunung dan soft drink. Sungguh menyegarkan makan buah2 disini terutama nanasnya. Manis banget. Jam 11 kita mulai bersiap berangkat karena kata porter kita perlu 5 jam sampai di desa. Banyak juga bawaan para porter, ini aja sudah berkurang jauh karena bahan makanan sudah habis kita makan. Let go home.. Mari pulang mari lah pulang..bersama2.. Perjalanan turun dimulai menyusuri jalan berbatu kecil.. gampang..ngebut.. Disini bunyi pohon cemara kencang ditiup angin. Eh habis itu tanah berpasir tipis yang menjadi momok bagi istri karena tumpuan pada ujung sepatu sedangkan sepatunya pas banget tidak ada longgarnya. Sandal sudah dibawa oleh porter didepan. Terpaksa jalan pelan2.. Habis turun dari situ , langsung masuk area hutan arah pos 3. Kita minta masbro dan Miko jalan duluan. Jalur turun ini melalui hutan tropis yang pohon2nya memiliki akar yang besar dan menyembul diatas tanah. Kadang karena alur air membuat undakan yang cukup dalam sehingga kita harus "terjun" melewatinya. Udah jam 3 an kita masih dihutan aja, pesimis bakal tiba jam 5 di desa. Ada kejadian agak mistis antara pos 3 ke pos 2, kita jelas2 mendengar suara langkah kaki2 dibelakang kita. Kita kira suara porter yang memang jalan cepat, eh begitu kita nengok kebelakang, tidak ada siapa. Kejadian ini beberapa kali terjadi. Dipos 2 kita putuskan lanjut tanpa masak lagi untuk menghemat waktu. Miko ikut porter karena sudah dipastikan kita akan berjalan dikegelapan malam sedangkan porter tidak membawa senter. Jadi Miko dan porter akan tiba di desa sebelum matahari terbenam. Kita berpesan agar Miko dibelikan makanan sesampai di desa karena dia bilang sudah lapar. Miko tidak mau makan roti bakar yang kita bawa tadi pagi. Kalau kata porter grup lain, kita akan tiba sekitar jam 9 malam kalau jalannya pelan seperti ini. Benar saja, hari makin gelap sedangkan kita masih ditengah2 hutan, rasa takut mulai ada, bagaimana tiba2 ada hewan buas yang menghadang? Akhirnya sampe maghrib pun kita masih aja di tengah hutan kagak sampe2..Kita udah gak bertemu dengan rombongan yang lain. Sekalinya ketemupun, mereka gak mau lanjutin perjalanan, mereka malah gelar tenda di pos terdekat. Mereka kemping di pos 1 yang berjarak 2 km dari pintu Senaru. Bahkan ada 1 keluarga bule yang bawa 3 anak kecil usia 3-5 tahun kemping dihutan..ckckk.. Suara hewan malam terdengar jelas, kalau kata masbro sih cuma monyet, lutung, kelelawar dan babi hutan. Berbekal senter kita jalan pelan2.. lewatin pos 1 xtra.. Pas liat jam sekitar jam 19.00 kali, kita udah putus asa luar biasa, langsung tanya sama si masbro :"Ada ojek gak sihh disini?" Si masbro agak ragu jawabnya:" Yahhh...ada sihh." kita langsung semangat pesen ojek, pokoknya kita mau naek ojek aja, kagak mau tau. Gak lama si masbro telepon2, wahh tambah dong kita dikasih harapan beneran ada ojeknya. Tambah lagi udah ada sinyal di hutan sini, berarti udah deket nih sama desanya. Oh iya, pas malam ini kan malam takbiran, jadi di dalam hutan mulai kedengeran tuh bunyi orang sembahyang dari mesjid di desa Senaru...dan suara petasan. Ohhhh, harusnya memang udah deket dooonggg. Ahhhh tapi itu cuma fatamorgana ajaaaaa! Kita mahh masih jalan terus...terusss dan terus...*kaki udah mati rasa. Yang lucu si Alvin ngoceh2 :"siapa sih yang minumin airnya? kok abis? " Padahal dia sendiri yang dari tadi minum melulu setiap 10 menit ada kali...Terus mulai mengkhayal...di bawah ada toko yang jual minuman gak sih...kita mau borong softdrink yang dinginnnnn! hadeuhhh...emang kalau di gunung otaknya jadi agak2 melenceng yaa kebawa suasana...hahaha. Dan akhirnyaaa.....dengan perjuangan susah payah, kita sukses sampe di pos pintu masuk Senaru jam 9 malem ajaaa! Plok plok plok....Thanks God! *sujud cium tanah. Eh kagak ding...kagak cium tanah,ini sih cuma baru sampe pintu masuk doang. Sementara kalau mau ke desa Senaru tempat kita dijemput masih sekitar 1 jam lagi jalan kakinya. Whatttt?!! Udah dehh lupakan dulu masalah jalannya, kita malah rebutan duduk di bangku panjang depan warung ibu2 yang cuma ada satu2nya di pintu masuk Senaru ini. Dan tau gak? Disini kagak ada listrik, jadi warung si ibu itu gelap gulita. Dan bener2 kebetulan banget...si ibunya jualan minuman dingin segala macem, kita langsung borong Rp. 100.000 dapet beberapa botol yang langsung kita tenggak habis. Glek glek...kita ber 4 sukses ngabisin masing 2 botol minuman. Bener2 haus tak terkira dahh! Udah kayak orang seminggu kagak minum..hahaha. Yah jangan bayangin minuman dinginnya pake mesin pendingin ( kan kagak ada listrik ), tapi cuma pake ember gede yang dikasih es batu dan cuma ditutupin plastik lebar. Ini sempet difoto warungnya si ibu nya nyalain lampu karena kita mau milih minuman, setelah kita milih minuman, lampunya dimatiin lagi dan kita duduk dalam kegelapan sambil menyeruput minuman. Disitu juga ada seorang bapak2 yang lagi duduk merokok dan kita ajak dia ngobrol2. Terus ngomongin ojek, tau2 dia cerita bahwa dia lah yang mengantar si Miko pake motor ke desa Senaru karena katanya si Miko itu sakit. Apaahhh?!! Kita kaget bangett. Terus dia cerita kalo si Miko itu ternyata digendong sama porter dari atas karena kagak kuat jalan lagi. Aihhhhh......kita rasanya lemess dan merasa berdosa banget. Pengen saat itu juga terbang ngeliat si Miko ada di mana....huhuhu.. Si bapak nya bilang, kalau udah malam begini kagak ada ojek yang berani naek kesini karena kagak sanggup lewatin jalannya yang rusak. Berhubung si bapak tinggal disini, dia sih udah biasa lewatin jalannya. Kita langsung aja minta si bapak anterin kita ber 4 ( termasuk si masbro Yusuf ) ke desa Senaru. Caranya yahhh satu per satu di angkut pake motornya...mau kagak mau. Kagak ada pilihan lain. Soalnya kalau mau jalan kaki pun, masih jauhhhhh banget, sekitar 1 jam lagi. Ternyata jalannya memang luar biasa jeleknya... Heran juga yaa, padahal jalur ini kan termsuk tempat wisata alam yang banyak dikunjungin turis, bahkan turis dari mancanegara, tapi kenapa jalannya bukan dibangun dan dibikin bagus gitu yaa? Ini sih cuma seukuran motor atau gerobak, terus curam serta berlobang2. .cuma orang yang ahli naek motor lah kayak si bapak ini yang sanggup melewatinya. Kebayang gak sihh kalau mau bawa orang yang harus dievakuasi gituu? Sighh.....sayang banget dehh sarananya belum canggih nih.Jarak dari pintu masuk Senaru ke desa Senaru kira2 15 menit lah perjalanannya. Istri diantar sampe ke sebuah rumah makan yang namanya Bale Bayan tempat si Miko berada. Si bapaknya balik lagi jemput si Alvin dan seterusnya saya , baru si masbro Yusuf. ( Jadi perlu waktu 45 menit lagi deh nunggu kitq semua ). Pas jemput saya, kita dengar bunyi motor namun tiba2 motornya mati namun hidup lagi. Pas dia sampai cerita hampir nabrak babi hutan makanya motor sempat mati. Kata istri yang tiba duluan cerita : Rumah makannya sih udah tutup dan agak remang2 karena lampunya sebagian mati. Di bagian dalam resto, si Miko lagi duduk sambil telungkup lemas. Yahhh ampunnn..kasihan banget. ngeliatnya. huhuhu...gua sedih banget liatnya. *ibu macam apahh akuh inih! Gua panggil2 namanya, gua tanya2 apa yang sakit, tapi dia kagak nyahut2. taunya tuh anak ngambek bo...dia marah kenapa kita lama banget sampenya, udah bikin dia menderita nunggu lama2, mana lapar karena resto tutup cepat hari ini karena malam takbiran dan sempet hidungnya mimisan. huahhh! Gak lama istri tiba, muncullah si bapak porter yang ternyata dia lah yang menggendong si Miko turun dari pos 2. Katanya si Miko bilang kagak sanggup jalan lagi dan bilang sakit kepalanya, dan dia juga bingung kagak mungkin tinggalin si Miko sendirian, sementara nunggu kita juga kagak mungkin karena mereka bakal kemalaman juga. Akhirnya keranjang barang bawaannya dioper ke porter satunya lagi yang masih sodaranya, dia sendiri langsung menggendong si Miko di belakang dengan diikat kain sarung. Gilaaa...gilaaa....kebayang gakk sihhh? Barang yang dia bawa aja biasanya maximal sekitar 25 kg, lhaaa sekarang dia harus gendong si Miko yang beratnya sekitar 38 kg. Dan harus lewatin trek yang tadi jelas2 gua aja yang orang sehat kagak sanggup ngelewatinnya. Sementara si bapak porter ngangkut si Miko di punggungnya?! Speechless dahh! Gua bengong...gua terharu.....huahhhhhhh! Entah mau ngomong apa...gua hanya sanggup dengerin si bapak cerita....dan berkali-kali bilang terimakasih.Benar2 bersyukur kita bertemu dengan orang baik ini, our hero that time. Nama si bapak nya pak Fitri Nugread ( kita sampe plesetin jadi no regret biar inget terus...wkwkwk ). Pas ada fotonya nih... Yahh rasa terimakasih kita gak cuma di bibir doang, kita juga kasih sejumlah uang sebagai tanda terimakasih kita. Termasuk si bapak ojek itu orangnya baik banget. Dia juga yang nawarin beliin kita makan malam di warung terdekat. Oh iyah, si bapak ojek itu tarifnya Rp. 50.000 per orang, tapi karena dia udah baik hati, kita kasih lebihan deh. Itung2 syukuran deh. Bener2 bersyukur luar biasa dah orang-orang disini baik semua bantuin kita, nolongin kita. Kita semua juga bisa sampe dengan selamat di bawah sini dan si Miko juga dalam keadaan baik walaupun kurang sehat karena kecapean.Jadi akhirnya kita makan dulu di Bale Bayan itu sambil menunggu mobil jemputan datang yang akan mengantar kita ke hotel yang jaraknya masih 2 jam perjalanan lagi dari sini. Akhirnya jam 11 mobil jemputan datang. Dan perjalanan ke hotel juga banyak ketemu rombongan arak-arakan dari masyarakat Lombok yang merayakan malam takbiran, sehingga nyampe hotelnya agak lama, kadang ada jalan yang ditutup jadi kita dialihkan lewat jalan lain. Pfyiuhhh!. Di mobil itu si Miko yang udah membaik setelah makan ( ternyata dia sakit karena kelaparan berat ), mulai cerita bahwa waktu di pos 2 itu dia pusing dan lemas gak sanggup jalan lagi. Dia digendong sama pak Nugread dan diajak ngobrol, gak boleh tidur. Lalu sampe warung si ibu itu, si pak Nugread nya turunin si Miko sambil bilang :"mau mati sayahh."Yahh eyahh lahh, pasti cape banget. Terus sementara si Miko naek motor di antar ke warung makan itu, si pak porternya masih harus jalan kaki lagi bawa barang2nya jalan turun ke desa Senaru. Huahh.....begitu lah ceritanya...jadi sedihh ya.... Begitu berat perjuangan jadi seorang porter...tapi masih mempunyai hati nurani mau menolong orang yang sedang kesusahan. Semoga Tuhan yang membalas kebaikan mereka deh. Amin.. Salam jepret.. sampai jumpa di FR berikutnya.. PART 1
  18. Sekitar jam 8 malam kita dah tidur kecapean, syukur didalam tenda suhu tidak dingin sekali karena terlindung dari angin. Oh yah dalam paket trekking disediakan juga tenda toilet, jadi tanah dikeduk terus diselubungi pakai bahan tenda yang ada reslitingnya. Hahaa..daripada cari semak2 yah. Jam 12 malam kita terbangun gara2 tenda sebelah mulai berisik karena ada yang mau trekking ke summit. Kita sendiri dijadwalkan akan naik jam 2.30. Yah udah deh kebangun dan tidak bisa tidur lagi. Mana matras nya merosot2 karena kontur tanahnya miring hingga tidak nyenyak tidurnya. Jam 2 terdengar porter kita mulai bangun dan memasak sesuatu. Kita juga bangun, pakai baju n jaket 3 lapis + celana 2 lapis, kaus kaki 3 lapis + sepatu. Keluar tenda tetap aja kedinginan. Untung porter dah menyiapkan teh hangat + gula + roti bakar + pisang goreng. Hahaa..mana bisa makan banyak tanpa gosok gigi dan mata 5 watt redup2...tapi yah harus dipaksa karena berbahaya kl naik ke summit tanpa sarapan dulu. Lumayan badan jadi hangat, ga lupa minum Tolak Angin. Alvin dan Miko kita bangunin tapi mereka blg masih mengantuk capek. Ga mau ikutan summit.. yoh wis lah...mending begitu aja. Di area kemping sini yang ketinggiannya 2600 mdpl aja udah kedinginan, apalagi mau naek ke puncak yang sekitar 3726 mdpl, setidaknya harus persiapan nih kostumnya biar gak menderita kedinginan. Pokoknya dari ujung kaki sampe kepala harus tertutup rapat biar gak masuk angin. Karena diatas puncak anginnya bakal kenceng banget dan udah pasti dingin. Huahhhh... jadi parno karena habis nonton film The Everest dimana ada yang meninggal kena Hypotermia. Jam 2.30 tepat kita mulai naik, melewati selah2 tenda pendaki lain. Kita lihat sudah banyak lampu senter atau headlamp dijalur penanjakan summit. Dah ramai deh.. Awalnya kita excited, dibilang sama masbro Yusuf bahwa jalan ke puncak sekitar 2,5 jam. Bolak balik bisa sekitar 5 jam. Oke deh, kalo 2,5 jam harusnya bisa lah melihat sunrise dari puncak. Agak semangat jalannya di awal-awal, masih gampang tracknya....kita berangkat hari masih gelap banget, cuma modal penerangan senter kita berjalan. Setelah setengah jam jalan mulai nanjak dan berpasir. Susah kaki melangkah..berat..abot.. mulai jam 4 lewat tanda sunrise mulai tampak tp kita masih jauh dari tujuan. Kita jalan lambat karena istri sepatunya kekecilan karena pakai kaus kaki 3 lapis. Tapi bagus juga viewnya..masih bersyukur angin tidak terlalu kencang dan tidak hujan. Pendaki lain sudah jauh didepan, apalagi bule2 yang langkahnya lebar2. Hahaa..kayaknya ga ada pendaki yang foto2 selama jalur ini selain kita deh. Mereka sibuk mengejar sunrise. Saya fotoin istri karena ga ada kerjaan sambil menunggu dia tarik nafas dulu sejenak. Angin diatas sini kencang juga, dingin mulai menusuk tulang. Kita jumpai juga bbrp pendaki yang give up ga sampai ke summit dan mereka putuskan untuk turun. Its not easy pal.. beberapa pendaki malah ga pakai pakaian yang cukup tebal sehingga bukannya naik malah sembunyi dibalik ceruk bebatuan karena kedinginan. Terlihat desa dibawah kaki gunung. Langit cantik sekaliiii...warnanya kuning..orange..biru..ungu.. Hahaha...setiap 5 langkah istri berhenti..kapan nyampainya yah? Yohh..hrs maklum, orang kantoran naik gunung yah gini. Walah malah duduk.. Hidung mulai berair karena angin dan dingin. Untung bawa penutup muka. Mulai melewati cerukan , jalan pun jadi lebih pelan. Semangat..semangat... Hai..masbro kita dah menunggu didepan, kita malah asyik foto2. Akhirnya bisa melihat gunung Barujari dan danau Segara Anakan dengan jelas. Kalau arah sebaliknya kelihatan tempat kemping kita dan lautan Lombok. Fajar diufuk timur mulai tampak. Beutipul..beutipu...lll Kita masih semangat untuk ke summit. Sudah tidak begitu dingin lagi. Jalan pelan2 sajaaaaa... Eh si Eneng duduk lagi... Semangat jalan lagi. Eh duduk lagi. Ingat yah jangan mengambil apapun di gunung selain foto. Berdiri menikmati suasana pagi.. Mentari mulai memancar diatas horison. Lanjut naik..tapi hari mulai panas. Sementara pendaki mulai arah turun. Kita putuskan tidak lanjut ke summit , sekarang kita berada diketinggian 3.400 an mdpl. Kata masbro mungkin 1,5 jam lagi baru summit kl jalannya seperti ini pelannya. Yah sudah lah.. its not about destination..its all about the journey. Toh udah kelihatan gunung dan danau kan. Warna jadi keemasan tertimpa sinar mentari pagi. Duduk sejenak. Tuh pendaki dah mulai turun..tp kyknya mereka juga ga summit..nguping2 sih pembicaraan mereka. Hehehe..cari kawan. Danau mulai disinari mentari, warnanya keemasan. Sebelum balik arah , foto berdua ah. Foto juga dengan spanduk blog nya http://www.mamiefunky.blogspot.co.id Alvin pun menitipkan pesan sponsor. Tampak tenda2 kita dibawah. Dah mirip sampai summit kan..wkwkkk, menghibur diri. Diatas gunung masih banyak aja monyet2 tapi mereka ga ganas sih. Waspada..waspada... Masih blm bisa move on dari atas, rasanya males banget turun. Masbro tampak dah mulai turun, jadi kita ikutan turun. Sekarang dah jam 7 an. Eh tiba2 gunung Barujari mengeluarkan asapnya. Para pendaki sigap mengeluarkan kameranya. Kita pun ikut serta foto2, ga kepikiran kl tiba2 meletus yah. Dah tampak dekat camp kita Last foto ber 2 di gunung. Menurunin jalan berpasir. Istri sampai terjatuh ..banyak juga pendaki yang mengalami hal serupa. Lama juga kita disini krn pasirnya membuat istri susah jalan. Habis jalan berpasir, mulai tanah keras. Akhirnya mendekati plawangan Sembalun. Langit cerah ceria. Cakep viewnya. Kalau disini tidurnya bahaya, meleng dikit bisa meluncur ke jurang. Haiya.. kelihatan dekat tapi lama jalannya. Jam 10 an kita baru tiba di kemah..hari dah panas. Td masbro telah menyuruh porter untuk menyiapkan makan. Menu sarapan nasi goreng, namun karena td pagi sudah sarapan roti dan pisang serta untuk menghemat waktu, kita tidak makan. Anak2 juga hanya makan sedikit. Anak2 sudah menunggu kita dari pagi. Kita langsung aja ganti baju dan minum teh panas manis. Foto2 sebentar langsung capcus turun ke danau. Pakai baju pantai ke gunung?????? Sekitar jam 11 kita mulai berangkat, dengan jadwal 2,5 jam sampai didanau, makan siang dan naik lagi ke pelawangan Senaru. Jalan ke danau harus naik lagi kearah summit , entar belok kiri habis bukit itu. Wah melewati jalan setapak yang terjal dilereng gunung. Harus xtra hati2 karena banyak batu. Makin turun makin indah pemandangannya. Serasa Negeri Diatas Awan. Belum pernah lihat seindah ini, awan ini bergerak cukup cepat. Nah akhirnya tembus dibawah awan. Kalau salah pijak batu, ngeri terkilir. Jadi pelan-pelan sajaaaa... Capek dan ngaso..kapan nyampenya? Turun ternyata lebih susah karena kaki kita menahan berat badan jadi jari2 kaki mentok sama ujung sepatu. Harus pakai sepatu yang ukuran 1-2 nomor lebih besar dari yang biasa. Setelah turun terus kita akhirnya berjalan dijalan datar. Eh ga lama naik lagi. Sepanjang jalan ini banyak kita temui monyet2 berkeliaran. Akhirnya sekitar jam 5 sore baru sampai di danau Segara Anakan. Mundur 2 jam dari jadwal jam 3 sore. Ini tanda resmi kita telah sampai di danau. Foto2 dulu. Udara mulai dingin. Akhirnya ketemu tenda rombongan kita yang tersembunyi dibalik tebing. Guide masbro bilang tidak memungkinkan kita naik ke pelawangan Senaru hari ini karena telah menjelang magrib. Jadi diputuskan untuk camp disini aja. Namun besok pagi jam 6 sudah harus siap berangkat karena perkiraan sampai pelawangan Senaru jam 9 dan makan siang disana. Dari situ ke desa Senaru 5 jam. Jadi jam 3 an harusnya dah sampai desa Senaru. Setelah beristirahat sejenak kita memutuskan untuk mandi di sumber air panas yang terletak 10 menit dari tenda. Ditemani porter kita balik kearah kita datang tadi belok kiri. Guide perpesan jangan mandi di sumber air panas yang ada air terjunnya. Kita juga seram kalau disitu karena bulan sebelumnya ada pendaki cewek asal Palembang yang tenggelam disana. Apalagi ini telah sore hari..sereeemmm. Airnya sih panas namun banyak lumut jadi kurang napsu untuk mandi. Pas kita sampai sana ada sekitar 7 orang yang mandi. Kita rendam kaki aja deh. Kalau air panas yang keluar dari pipa itu bersih, jadi kita bilas2 aja disitu. Selesai kita "mandi" datang lagi pendaki lain untuk mandi. Eh habis dari sumber air panas , pakaian kita jadi basah malah kedinginan ditiup angin sore sampai menggigil. Balik ke tenda segera ganti baju. View arah gunung Barujari. Biasanya daerah sini penuh dengan tenda pendaki, untung hari ini cuma ada tenda kelompok kita. View arah danau. Indah bukan? Para porter sibuk memancing. Mereka dapat ikan mujair, karper dan ikan mas. Miko pun ikutan mancing. Suhu didanau ga terlalu dingin, angin juga ga ada. Miko mah ga dapat ikannya. Banyak juga bebek disini. Menu makan malam hari ini adalah ayam goreng, telor dadar dan mie goreng. Kita sudah terlalu capek untuk menghabiskan makan malam ini. Cuma mie gorengnya yang habis. Jam 7 an kita dah tidur. Lelap deh malam ini. Eh tiba2 terdengar orang minta tolong guide kita untuk memasang tendanya. Ternyata mereka pendaki pemula yang belum bisa memasang tenda. Mereka juga kehabisan bahan makanan dan berencana membeli makanan dari guide kita. Akhirnya mereka diajak makan malam bersama oleh guide n porter kita. Kayaknya makan ikan yang dipancing td sore. Indahnya berbagi yah... Ini foto yang saya ambil saat bangun kencing jam 4 an. Benar2 hotel sejuta bintang yang "mewah". FR akan berlanjut lagi.... PART 3
  19. Gunung Rinjani yang tingginya 3726 mdpl sudah terkenal keindahannya di Indonesia dan mancanegara. Tidak salah bila keindahannya diabadikan di uang kertas rp 10.000 edisi tahun 1998. Dari selembar uang ini lah memberikan impian untuk melihatnya secara nyata suatu saat nanti. Momen yang dinantikan itu akhirnya terwujud saat kita sekeluarga mengunjungi pulau Lombok tanggal 31 Juli - 8 Agustus 2016. Yeah..kita putuskan untuk membagi 2 tema liburannya menjadi 4 hari wisata pantai + 4 hari wisata gunung. Pengalaman naik gunung kita sangat minim, kita sekeluarga baru pernah ngecamp di gunung Papandayan tahun 2013. Saya sendiri baru pernah trekking ke Bromo dan Ijen. Lihat2 blog orang dan bergabung dengan salah satu komunitas pendaki gunung di FB memberikan gambaran betapa sulit dan ribetnya kalau kita mendaki secara mandiri. Kita tidak punya pengalaman dan perlengkapan untuk kemping berhari2 di gunung. Akhirnya kita menghubungi beberapa operator Trekking Rinjani via telepon atau email. Dari hasil pembicaraan2 tsb, kita memutuskan untuk menggunakan jasa bro Yannick dari http://www.yannicktrekker.com/ dengan pertimbangan bro Yannick sudah berpengalaman, cepat respon dan bisa nego harga. Kita mengambil paket trekking Rinjani 3 hari 2 malam lewat jalur Sembalun. Fyi, untuk naek gunung Rinjani, biasanya ada 2 jalur resmi, yaitu lewat Sembalun dan satu lagi lewat Senaru. Katanya ada lagi jalur satu lagi namanya Torean, tapi belum resmi, mungkin medannya lebih sulit nih. Kita pilih naek lewat jalur Sembalun dan turun dari Senaru. Jadi perhitungannya 3 hari 2 malam harusnya sudah cukup lah waktunya. Gilaa yaaa..ini udah kayak pendaki gunung profesional aja, sampe berhari-hari di gunung... Untuk paket 3 hari 2 malam kita udah nego dikenakan biaya Rp. 1.9 jt per orang. ( sementara pemberi jasa yang lain tarifnya berkisar Rp. 2 jt s/d 2,5 jt per orang ). Terus karena kita juga merasa tidak sanggup bawa ransel perlengkapan sendiri ( seperti jaket, sepatu dll ), maka kita nambah satu orang porter lagi dan kena charge Rp.200.000 per hari dan total jadi Rp. 600.000 untuk 3 hari. So, total semua yang harus kita bayar adalah Rp. 8.200.000. Hehehe..lumayan lah menginap di hotel sejuta bintang. Paket trekking 3 hari 2 malam ini kita akan mendapatkan :- antar jemput ( kita dijemput di tempat penyewaan mobil di Senggigi karena kita sekalian kembaliin mobil yang kita sewa dan nanti pulangnya diantar ke hotel tempat kita menginap )- 1 malam menginap di Desa Senaru- fee entrance Rinjani national park untuk 4 orang- tenda ( 2 buah ), sleeping bag , mattres ( alas tidur ), tenda toilet- 1 orang guide dan 3 orang porter ( gua nambah 1 orang jadi kena charge, total porter kita 4 orang )- sarapan, makan siang dan makan malam selama pendakian- snack, buah, softdrink, air minum- senter dan tongkat trekking ( dipinjamkan ) Kita naik tanggal 3-5 Agustus 2016, dengan pertimbangan tgl 6 Agustus 2016 adalah Lebaran, jadi pasti sepi pengunjung gunung. Tanggal 2 Agustus siang kita janjian dijemput di Senggigi jam 2. Namun apa daya, kita harus mampir ke Klinik kesehatan dulu karena anak saya yang bungsu, Miko, terserang demam dan menggigil. Diberi obat demam dan antibiotik oleh dokter. Jam 2.30 kita baru start ke Senaru, Perjalanan dari Senggigi ke desa Senaru sekitar 2,5 jam ( jaraknya sekitar 110 kilometer ). Untung saja jalan rayanya mulus, jadi 2,5 jam cukup nyaman deh, bisa tidur-tidur di mobil. Kita menginap di guesthouse bernama Pondok Guru Bakti. Pemandangan langsung ke gunung Rinjani, sayang sore ini ketutup awan. Kita dapat 2 kamar yang berdampingan. Cukup bersih, nyaman dan tenang. Ada air panas dan kipas angin tanpa AC. Lumayan lah untuk istirahat sehari. Istri dari tadi siang sibuk mengkompres si Miko sehingga ga ikut ke air terjun Sendang Gile dan Tiu Kelep. Saya dan anak sulung , Alvin, ditemani guide Masbro Yusuf berjalan kaki sebentar dari penginapan ke pintu masuk air terjun. Menyelusuri jalan setapak yang mulai redup karena telah jam 5 sore. Tak lama kita menjumpai air terjun yang pertama, Sendang Gile. Pengunjung cuma sedikit karena sudah banyak yang pulang. Kita juga paling 10 menit disini dan kita lanjut ke air terjun Tiu Kelep. Jalan ke Tiu kelep melewati jembatan, gorong2, hutan dan menyebrangi aliran air. Seru deh.. kayak hutan jaman dinosaurus. Beruntung Indonesia punya alam seindah indah ini, tidak seperti Singapore yang terpaksa membuat Forest Dome yang dibuat menyerupai air terjun dan hutannya. Hawa cukup dingin. Akhirnya setelah 20 menit sampai juga di Tiu Kelep. Dah sepi pengunjung, jalan harus hati2 takut tergelincir karena banyak lumut. Kita mandi disini, segar sekaliiii..kebayangkan kl tiba2 ada T-Rex keluar dari balik air terjun ini. Pengunjung yang kita temui sepanjang jalan rata2 bule . Puas basah2 an, kita balik ke penginapan tp kali ini lewat terowongan air. ..hehee..pengin coba adrenalin. Tapi kl jalan ke terowongan harus bawa guide karena ada bagian yang tiba2 rusak beton bawahnya. Takut keperosok. Ada lubang2 hawa disepanjang terowongan ini jadi ga pengap. Tampak dalam terowongan. Kita diajak keliling kampung dulu ama si Mabro lihat sawah, empang n kebun. Makan makan tersedia di resto penginapan tapi bayar sendiri, cukup murah. Hanya rp 15 rb- 25 rb u gado2 atau nasi goreng biarpun tamu yang menginap banyak bule nya. Menunya sederhana namun cukup kenyang. Tersedia juga resto2 diluar penginapan. Malamnya saya diberi pengarahan ttg rute n kondisi gunung Rinjani oleh mas Yannick. Sepanjang malam Miko dikompres mamanya. Deg2 an apakah besok bisa lanjut trekking Rinjani atau stay di penginapan menunggu bungsu sembuh. Berkat doa dan obat dari dokter, pagi2 si Miko sudah mendingan walaupun masih lemas. Maka kita putuskan untuk berangkat, terserah nanti mau sampai dimana aja. Bangun pagi lihat pemandangan yang indah dari depan kamar. Semangat...semangatttt.. kita tanya anak2 apa sanggup untuk mendaki Rinjani, jawabannya... ga yakin bisa sampai ke puncak... lemesssss deh. Yoh wisss.. sarapan dulu yang termasuk paket trekking. Tuh tamunya bule2 semua jd bfast pun ala Bule. Selama kita trekking Rinjani, barang2 kita disimpan di kantornya Yannick. Jadi kita bawa yang perlunya aja spt jaket, sepatu, pakaian n obat2 an. Kita akan berangkat dari desa Sembalun, jadi kita mulai start dari desa Senaru jam 7.30 pagi. Ini rute perjalanan kita selama 3 hari 2 malam. Dari desa Senaru kita naik pickup terbuka, maklum paket sederhana. Kl yang mau pakai acara mewah berkisar rp 2,5 jt per orang. Guide, porter dan perlengkapan hingga supply makanan dah siap sedia. Berangkatttttt.... tarik pirrr. Jarak Senaru ke Sembalun perlu waktu 45 menit melewati jalan berliku dan naik turun. Akhirnya tiba di desa Sembalun. Porter dan anak istri diturunkan ditengah desa, sedangkan saya n guide naik pick up lagi 10 menit ke Rinjani Information Centre. Pemandangan sepanjang jalan sudah cantik2, terlihat disana gunung, disini gunung. Disini kita mendaftarkan diri dg cara mengisi buku register, nama tiap pendaki, umur, pria/wanita, asal kota, no HP. Lalu membayar uang masuk, kita sih dibayar oleh guide karena sudah termasuk harga paket. Harga masuk untuk 1 turis lokal/domestik Rp 5.000 per hari sedangkan 1 turis mancanegara Rp 150.000 per hari. Yang antrian untuk turis lokal sepi sedangkan yang mancanegara ramai sekali. Setelah pendaftaran selesai, kita diberikan Tag yang menandakan sudah resmi pendaki legal. Inilah map trekking kita. Sembalun - plawangan sembalun - summit - danau segara anakan - plawangan senaru - senaru, yang total jaraknya 26 km. Kita balik lagi ke tengah desa Sembalun karena jalan ini merupakan jalan pintas ke Pos 1 . Bisa hemat 2 jam bila kita jalan kaii dari jalan sebelah Rinjani Information Centre. Langkah gagah gempita..semangat..tu wa ga..tu wa ga... Foto2 keluarga dulu ah.. Awal2 trekking, jalan masih mendatar dan tidak ada rintangan. Eh istri juga bawa payung , special request dari mas Yannick. Sebentar2 kita nanya si Miko, apakah sanggup terus? Dia bilang ok.. jalan. Namun jalannya pelannn.. ga lama kemudian dah mulai ngaso, istirahat sejenak. Alvin juga sakit tenggorokan jadi sebentar2 minta minum. Jalan lagi... Istirahat lagi.. Sedangkan pendaki lain konsisten jalan terus. Jalanpun mulai banyak tantangannya, selain mulai nanjak juga banyak batu dan ranjau tai sapi atau kerbau. Kalau porter sih kayak melayang aja jalannya walaupun ada 20 Kg beban dipundaknya. Cepat skaleee.. Tau2 dah nyampe hutan kecil.. istirahat dulu lagi. Sepanjang jalan kita minum dari air mineral yang dibawa oleh masbro Yusuf. Sedangkan tas kita sendiri sudah dibawa oleh porter yang menunggu di Pos 1. Jalan lagi, mulai hamparan padang rumput atau savana memanjakan mata. Cetar banget latar belakangnya. Akhirnya sekitar jam 12, kita sampai Pos 1 dimana porter kita dah mulai menyiapkan makan siang. Seharusnya jam segini kita sampai di pos 2, namun karena keadaan Miko yang masih lemas , kita jalan pelan2. Ini "dapur" para porter, sudah banyak juga para pendaki yang istirahat disini. Mari makan... Selesai makan n Miko minum obat, kita lanjut lagi. Savana benar2 indah. Sampai akhirnya menemukan jembatan yang merupakan tempat para porter mencuci piring dan sumber mata air untuk minum. Di pos 2 kita cuma sebentar aja karena mau mengejar waktu. Panas dan capek mulai mendera, tapi untung awan kadang menghalangi sengatan sang mentari. Miko dituntun oleh masbro jalan didepan. Memasuki area awan/kabut..sejuk. Keluar lagi dari daerah kabut.. Mulai mendaki ke Pos 3. Akhirnya sampai di pos 3. Sebenarnya masbro berencana mau ngecamp disini karena mempertimbangkan kecepatan jalan kita, tapi kita bertekad untuk ngecamp di plawangan Sembalun mengingat hari masih jam 3 an. Lanjut.. Hahahaa..kita ber 4 masih mengenakan sandal Crocs..beda ama pendaki lain yang sudah bersepatu kets atau khusus trekking. Lah para porter malah bersendal jepit ria aja. Suasana jam 4 an mulai membuat badan dingin, untung dari pagi kita mengenakan baju lengan panjang. Mulai mendaki Bukit Penderitaan yang dipenuhi dengan tanjakan..datar..tanjakan.. yang berulang2,,kl g salah ada 7 seperti ini, seperti ga habis. Summit dah mulai kelihatan dari dekat. Yuuuuhuuu...semangat.. Itu puncak yang akan dituju besok. Hehee..kelihatan dah dekat yah. Dah mulai sunset jam 6 kurang..hawa semakin dingin. Kita adalah bagian pendaki yang terakhir tiba di plawangan Sembalun. Beutipul..oh Beutipul... Warna orange, jingga, ungu..... Indahnya sunset di gunung.. Finally kita tiba di camp plawangan Sembalun jam 7 malam.. gile juga yah kl dipikir2.. 10 jam kita jalan kaki. Yang hebat istri + anak2..salut buat mereka. Sampai ditenda langsung disuguhkan menu makan malam.. mie kuah, telor bulat, sayur , ns putih dan teh hangat. Laper dan capek bercampur aduk. Abis makan langsung ganti baju yang tebal berlapis.. teparrrr...tidur... Berlanjutttt.... PART 2
  20. Angga Wisnu Wijanarka

    Rinjani & Gilitrawangan

    Jika teman baik hanya tau kisah-kisah hebat mu, sahabat sejati justru menjadi bagian dari kisah hebat itu anoname Salam sejahtera kawan2 kita semua,, Saya mau berbagi pengalaman neh jalan2 saya ke salah satu pulau bagus di NTB sekedar catatan perjalanan, yap semua sudah pada tau kan Lombok. Mungkin sudah pada tau ya lombok itu seperti apa dia terkenal akan gili terawangannya dan gunung tertinggi ke 3 di Indonesia setelah puncak Cartenz Piramid (4884 Mdpl) Papua dan Gn Kerinci (3805 Mdpl) di Jambi. Tapi maaf semisal reportnya masih acak-acakan. Lets go kita berbagi pengalaman.. Kita rombongan cm bertiga, 2 cowok dan 1 cewek. terbilang nekat seh tp untung kita ada kawan di mataram sbg tempat untuk singgah jd bisa numpang2 gt. Sebenarnya awalnya cuma berdua seh tp si yati tetep ngeyel dan ngotot pengen ikut. Tapi gara-gara si Yati ini kita dapat tumpangan di Mataram. Setelah mengatur itenary, belanja logistik serta persiapan tiket berangkat, akhirnya kita berangkat pada [7 April 2015] dari Jogja menggunakan pesawat Promo PP 1jt langsung ke Lombok. Penampakan di Bandara Adi Sucipto, Jogjakarta Dalam perjalanan 2 jam akhirnya sampai di Badara Internasional Praya di Lombok, sekitar jam 20.00 WITA, Kami bertiga menunggu jemputan kawan yang di Mataram. Bandara di Lombok sangat ramai, bukan ramai karena penumpang tp bnyakny warga yang piknik di area taman bandara. Jadilah kita bertiga linglung liat warga yang pada "piknik"..Hahaha kurang hiburan mungkin. [8 April] Packing pagi hari di rumah mas Gigih dan siap berangkat (thanks mas Gigih) Setelah packing kita meluncur mencari logistik dan Elf untuk angkutan kita berangkat ke Desa pendakian Sembalun, elf hanya sampai di Aikmel sekitar 2 Jam perjalanan dari Mataram Rp. 35.000 @orang. Dari Akimel kita menunju BaseCamp pendakian di Sembalun dengan menggunakan Pickup pengangkut makanan Rp.15.000 @orang. Pemandangan dari Aikmel ke Sembalun sangat mempesona bray dengan jalan yang berliku, udara yang bersih ditambah banyak dijumpai monyet-monyet liar bray. Pemandangan yg bagus sepanjang jalan bray. Hati2 pak sopir makanannya di colong ntar. Setelah sampai BaseCamp Sembalun kita bereskan Registrasi pendakian dan makan siang. Disitu kita diberi pengarahan oleh petugas TNGR (g tw petugas bner ap ga). Kita bayar Rp.22.000 @orang untuk 5hari4malam. Dipersiapkan identitras diri, kemudian suruh mengisi form kedatangan dan juga list sampah yang nanti akan dibawa saat turun. Disitu teman2 juga dapat melihat replika gunung Rinjani sehingga sebelum berangkat dapat melihat dimana aja jalan nanti akan dilalui. Di Desa Sembalun banyak dijumpai warung nasi jadi jangan takut kalau lapar. Jangan lupa beli buah-buahan untuk bekal di perjalanan, kalau kita kemaren bawa nanas bray untuk bekal. Bener serasa nanas surga klo udah dimakan di gunung. Kantor TNGR (Taman Nasional Gunung Rinjani di Desa Sembalun) dan Pintu masuk Pendakian (Pos 0) Perjalanan awal yang gilak sampai pos 0 (kita sebut pos 0 karena ini baru pintu mauknya), sempet ditawari ojek dan lain sebagainya tp kita dengan pedenya jalan kaki saja. Disini area yang dilewati masih jalan tanah yang menyerupai jalan ladang gitu, kanan kiri pemandangan berupa ladang milik warga. Sampai Pintu masuk ini perjalanan membutuhkan 1,5 jam dari Kantor TNGR. Pintu masuk berupa gerbang dengan pondasi. Persiapan fisik harus bener2 bray klo mau lewat sini. Emang udah nafas tua, ngos-ngosan bray ane diawal sini. Perjalanan penuh Sabana, seperti di mana gituu Kita beristirahat di Pos 2, lama perjalanan dari Pos 0 ke Pos 2 yaitu 5 jam. Di Pos 2 terdapat sumber mata air, jadi tenang kalau semisal teman2 kehabisan air. Di Pos 2 ini terdapat shelter dan juga WC walaupun agak kurang layak seh, tp klo udah digunung semua dianggap nyaman. [9 April] Pagi sebelum berangkat kita sarapan. Dan anehnya kita buat bubur untuk persiapan perjalanan ke Pelawangan Sembalun. Diarea pendakian kita berjumpa banyak pendaki luar dengan porter2nya, jd tambah semangat soalny banyak yg cantik2 dan muda2.. Hahahay. Pos 2 ke Pos 3 lumayan dekat sekitar 3 Jam, area yang dilalui masih berupa sabana dengan jalan tracking yang berkelok-kelok. Namun dari Pos 3 ke Pelawangan Sembalun kita membutuhkan waktu sekitar 4 Jam lebih dengan topografi yang terjal disertai bukit yang bernama 'Bukit Penyesalan". Disitu ya ampun lutut berasa mau copot, punggung yang tua renta berasa mau patah dan semangat mulai pudar #Lebay. Namun dengan tekad kita berhasil melahap 4 Bukit Penyesalan ditambah bukit Cemara. Shelter Pos 2 dan Setelah melewati berbukit-bukit penyesalan Ramenya di Pelawangan Sembalun Suasana tenda santri. Sampai di Pelawangan Sembalun jam 17.00 kita ambil air (buset katanya jauh), bikin tenda dan masak. Sampai Pelawangan Sembalun pasti sudah rame tenda bro dan kalau hari libur katanya juga penuh disini. Saran aja bikin tenda di daerah yang tidak banyak monyet terus diusahakan sampai sini sebelum malam sehingga bisa enak bikin tenda dan ambil air. Di Pelawangan Sembalun teman2 dapat melihat danau Segara Anak secara langsung dan puncak yang ada didepan mata, kalau tidak kabut seh. Setelah makan malam setel alarm kemudian persiapkan kebutuhan yang akan dibawa ke puncak. Jam 23.00 kita bangun dan persiapan utk Summit Attack, bawa snack atau makanan, minuman, P3K dan Headlamp. Lama perjalanan dari Pelawangan Sembalun sampai Puncak sekitar 6 Jam. Track yang dilalui agak curam sehingga butuh kehati-hatian apalagi malam hari kan. Diusahakan ritme jalan yang konstan dan tidak banyak berhenti, karena nanti ditakutkan kalau berhenti kelamaan badan menjadi lebih dingin. Dengan badan kedinginan dan diterpa angin yang menerjang sepanjang perjalanan namun tertutup rasa penasaran untuk melihat si puncak itu akhirnya kita sampai puncak sekitar pukul 07.30 WITA. Suasana Puncak Anjani 3726 Mdpl. Akhirnya bray... ga tau kapan lagi bisa kesitu.. [10 April] Setelah Muncak kita lanjut turun lagi ke pelawangan Sembalun dilanjut makan siang, istirahat dan packing. Perjalanan sekarang target adalah menuju danau segara anak. Perjalanan memakan waktu 4 jam. Kita start dari Pelawangan Sembalun jam 16.00 dan sampai di segara anak jam 20.00. Medan yang dilaluli pertama adalah turunan dengan batuan yang licin apalagi kalau ditambah hujan. Hati-hati disini karena banyak percabangan jalan dan ikuti petunjuk arah jalan saja (jangan mencoba jalan yang aneh). Setelah sampai Segara Anak kita bikin tenda, makan dan istirahat. Tidak lupa juga berbincang dengan para porter yang sedang membawa tamu dari Malaysia. [11 April] Jangan lupa foto foto dulu Mampir ke air panas dulu mas bro sekitar setengah jam dari Segara anak sekalian ambil air bersih. Berasa seperti Yakuza gan dan Realita Cinta Rock n Bro!!! Setelah kita puas mandi dan bersih-bersih badan kita prepare untuk kembali melakukan perjalanan pulang, tidak turun langsung track yang kita lewati untuk pulang adalah naik ke Pelawangan Senaru terlebih dahulu. Perjalanan memakan waktu sekitar 3 Jam. Track yang dilewati adalah pertama kita menyusuri tepi danau kemudian naik bukit ke arah watu ceper. Disini pemandangan sangat bagus dengan background puncak Anjani, kubah lava baru dan danau segara anak sendiri. Setelah sampai di Pelawangan Senaru kita ngecamp disini satu malam karena waktu yang tidak memungkinkan untuk turun langsung ke desa Senaru. Oiya disini juga tersedia mata air namun jarak yang cukup jauh, posisinya sekitar jalan turun ke Senaru dicelah2 batu. Jalan naik ke Pelawangan Senaru di daerah Watu Ceper Partner In Crime!! dan Tenda kita [12 April] Turun ke desa Senaru pada awalnya merasa sangat senang karena barang bawaan yang telah ringan apalagi si yati yang dia bawa, cm bawa gas kosong, botol kosong, dan gombal2 dia aja, untung ga otaknya jg kosong. haha. Namun setelah Pos 3 hujan mulai turun dan kita sempat berhenti di Pos 2 untuk makan siang dan menunggu hujan reda. Dengan makan siang seadanya berupa nasi rendang dan bubur kacang ijo untuk menambal perut yang lapar. Jalan track antara Pos 3 ke Pos 2 menjadi aliran air seperti sungai (kayaknya naik perahu disini enak bro) di Pos 1 hujan mulai reda kita istirahat 10 menit dilanjut ke Pintu Masuk Gn Rinjani Desa Senaru. Yeeay kita Sampai.. dan foto2 sambil nunggu bang Yayan, Oiya bang Yayan adalah pemilik rumah yang nanti kita singgahi sebelum ke Gili Trawangan. [13 April] Dii rumah Bang Yayan dan Rumah Pak Kades Senaru yaitu pak Isa kita dijamu dengan sangat istimewa dari makanan dan kopi. Disana kita bisa melepas lelah selama 5 hari di gunung. Malamnya pun kita bisa menonton Moto GP bareng Pak Kades (Luar biasa mata kita.. Help God). Setelah kita sarapan di rumah kita lanjut trip ke air terjun bernama "Sendang Gile" kalo ga salah seh. Jarang dari rumah sekitar setengah jam kita menggunakan motor aja dan tiket dijamin gratiss karena bilang aja tamu pak kades. hahah Penampakan di Air Terjun Sendang Gile bersama bang Yayan dan juga air disini sangat bersih sekali bray Setelah selasai mengunjungi air terjun dan makan durian yang ternyata si Tj, partner ane menyerah dalam membukany (klo aku seh tinggal makannya aja) kemudian kita pamit ke Bang Yayan dan keluarga untuk trip ke Gili Trawangan. Kita bertiga diantar oleh bang Yayan menggunakan motor, Ane sama si Tj satu motor sempat abis bensin gan dan ujjan pula.. hadeh2 nasib2. Dari Jalan raya di Senaru kita naik Elf dan turun ke Bangsal Rp.35.000 @orang jangan lupa makan siang dulu ntar mabuk siapa tau dpt gratis aqua. haha Sampai Bangsal sekitar 2,5 jam lebih dari Senaru (banyak ngetem), Setelah sampai Bangsal turun di perempatan dilanjut naik Cidomo Rp.15.000 @orang ke Pelabuhan Bangsal (lumayan jauh gan klo jalan kaki, tp banyak yang jalan kq). sebelum nyeberang saran ane beli logistik seperti minum, makanan dan rokok di perempatan bangsal aja karena setelah masuk ke Gili Terawangan harganya jadi ajibb.. Mahal gilakkk. Di Elf inilah si Tj kehilangan topinya, gara2 si yati gagal fokus. Dan Masih berdebat sampai pelabuhan wkwkw Menyeberang ke Ke Gili Terawangan Rp.15.000 @orang, Setelah sampai Gili Terawangan cari tempat untuk bikin tenda dan usahakan izin dulu ke resto/cafe sebelahnya. Kalau ane kemaren di dekat PLN tempatnya agak sepi dan bisa numpang kamar mandi (walaupun jarang madi seh). Di gili terawangan kita menginap 2 malam Thanks juga buat Bang Awan yang udh merekomendasikan tempat dan jadi guide kita selama di Gili Terawangan. Jadi kita di Gili Terawangan tgl [13 April] [14 April] [15 April] Waktu yang lama di Gili Terawangan, Duit Gak Ada, Barang2 disana pun Mahal2 Ampun2 Lain kali klo kesini bawa duit banyak ma, mbak. Just Saran di Gili Terawangan sudah terlalu ramai untuk tempat bikin tenda sudah banyak resto, cafe, bar maupun hotel disana, kemaren ngbrol2 sama orang2 lebih nyaman klo bikin tenda itu di Gili Meno, karena suasananya lebih tenang dan katanya ada danau ditengah pulaunya. namun harga penyeberangannya mahal sekitar Rp.40.000 @orang kalau dari Gili Terawangan klo ga naik fast bout. Lebih enak kapalnya langsung dari Bangsal saja klo mau ke Gili Meno ga usah mampir ke Terawangan. Iyo ra jo?? Hiks2 mentok di duit kita gan.. [15 April] Kita lanjut ke Mataram dan sudah janjian sama mas Bram eh mas gigih (Sorry mas). Dari Bangsal kita naik Elf Rp.15.000@orang kq sama kayak harga Cidomo??, ditawar dengan edan gan ini.. Pokoknya klo dilombok harus pintar nawar rokok aja ditawar yang penting temenya aja jgn ditawar gan. hehe. Kita turun di Bandara Lama. [16 April- 17 April] Di Mataram kita numpang ditempat mas bram (Eh Mas Gigih, lupa). disana kita makan sate Bulayak yang pedas di Surenadi, Maen ke taman Narmada yang banyak muda mudi cuci motor disana (hadeh2). Malamnya kita makan Ayam taliwang bareng kakaknya mas gigih sekeluarga bang Yayan jg ikut (klo makan ikut dia, hahah ampun) dilanjut malamnya ke Taman Sangkareang. Dilanjut kita ke senggigi dan pasar seni senggigi buat cari gelang yang murah. hahah (pye perasaanmu jo??) Galeri di Mataram [18 April] Kita go Home gan dengan diantar Mas Gigih dan Bang Yayan. , emang bener kata bang Gigih Lombok bikin ga mau pulang.. See You No love, no friendship can cross the path of our destiny without leaving some mark on it forever. Francois Mauriac Itulah sekedar catatan dari kita perjalanan 10 hari di Pulau Lombok maaf kalau ada kesalahan dalam pembuatan postingan maklum baru belajar posting, Terima kasih buat teman2 seperjalanan Tejo, Yati (Indah), Rumah singgah kita Bang Gigih Sekeluarga beserta Aqila, Bang Yayan sekeluarga, Pak Isa selaku Kepala Desa Senaru, Bang Awan atas Guidenya di Gili Terawang,, semoga bisa Jalan2 lagi...hehe. Sorry klo Long Post
  21. deffa

    Tips Backpacking Murah Ke Lombok

    Hola Deffa Here !!! Lombok, satu kata dari nama daerah di Indonesia bagian timur ini akan membuat kita terbayang-bayang akan keindahan Wisata Alam dan juga Wisata Bahari nya Ya gak seh, siapa yang gak kenal dengan Gili Trawangan, Gili Air, Pantai Kuta, Pantai Tanjung Aan, Pura Batu Bolong, Pantai Senggigi, Gunung Rinjani dll. Semua tempat wisata ini ada di Lombok dan sangat wajib untuk di kunjungi sebelum kalian meninggal :) Tapi seperti yang saya bilang Lombok ini berada di area Timur Indonesia, jadi bagi kalian yang berada di Barat Indonesia pasti akan merasakan sedikit kendala di Biaya Perjalanan, karena pasti akan cukup menguras kantong. Jangan khawatir disini kita akan coba bantu bahas Cara Traveling Murah ke Lombok, bagaimana caranya ? Salah satu jawaban yang cocok adalah dengan Backpacking atau Backpackeran, cara ini adalah paling ampuh di nilai dari segi pengeluaran dana namun kurang untuk penghematan waktu. Jadi tetap ya akan ada dua sisi yang salah satu nya harus di korbankan, jika kalian ingin perjalanan yang murah harus mengorbankan waktu yang lama, begitu juga sebalik nya jika kalian tidak mau waktu terbuang sia-sia terpaksa harus mengorbankan pengeluaran uang yang cukup banyak. Namun disini kita coba dari sisi Penghematan Dana Traveling cara Backpacker untuk ke Lombok. Seperti biasa kita mulai perjalanan dari Jakarta karena pusat nya Indonesia ada disini. Kalian akan melewati beberapa kota seperti Surabaya - Banyuwangi - Denpasar - Mataram (Lombok) Di tiap kota tersebut tentu kalian jangan lewatkan wisata nya, seperti Banyuwangi ada Kawah Ijen, Denpasar Bali ada Pantai Kuta dll. Dan berikut adalah skema Traveling Hemat ke Lombok
  22. Kalau ingin mendapatkan simbol kerukunan antar beragama, Anda bisa mendapatkannya di Pura Lingsar. Pura ini dianggap sebagai simbol kerukunan antara umat Hindu Bali dan Islam Sasak. Pura dibangun oleh pendatang dari Bali pada tahun 1714 dan pernah mengalami renovasi. Sebelum memasuki area utama pura, Anda akan melewati taman yang di dalamnya terdapat dua kolam kembar yang dipenuhi dengan bunga teratai. Pura Lingsar terdiri atas tiga bangunan utama yaitu, gaduh, kemaliq, dan pesiraman. Gaduh merupakan tempat suci Agama Hindu. Di dalam area ini Anda bisa melihat empat pesimpangan yang melambangkan dewa penghuni dua gunung. Pesimpangan yang terletak di bagian timur adalah pesimpangan yang dibangun untuk pemujaan dewa di Gunung Rinjani. Pesimpangan yang terletak di bagian barat merupakan pesimpangan untuk dewa di Gunung Agung. Di antara dua pesimpangan ini terdapat dua dua pesinggahan yang menyatu(gaduh) dan merupakan gabungan pesimpangan antara Gunung Rinjani dan Gunung Agung. Menuruni anak tangga yang terdapat di depan gaduh, Anda akan menuju pintu kemaliq. Area ini merupakan tempat suci ajaran Islam Wetu Telu. Namun, umat Hindu juga diperkenankan untuk bersembahyang di area ini. Di area kemaliq terdapat sebuah kolam kecil yang dihuni oleh seekor ikan tuna yang dianggap suci. Menurut legenda, ikan tuna ini merupakan jelmaan dari tongkat Datuk Milir, Raja Lombok yang bersemedi di tempat ini untuk meminta hujan. Masyarakat Hindu dan Islam wetu telu percaya bahwa bila melihat ikan tuna ini, seseorang akan memperoleh keberuntungan. Untuk itu, Anda bisa membawa telur rebus untuk "memancing" ikan tuna keluar dari persembunyiannya. Di kolam kecil ini Anda juga bisa menyebutkan permohonan dan kemudian melempar koin ke kolam dengan harapan agar permohonan Anda terkabul. Hanya terpisah oleh dinding, terdapat sembilan pancuran yang mengalir dari kolam kecil tersebut. Empat pancuran masih berada dalam area kemaliq, sedangkan lima pancuran lainnya terdapat di dalam pesiraman. Tempat ini merupakan tempat untuk menyucikan diri. Air pancuran di area ini dipercaya dapat menyembuhkan penyakit. Kalau berkunjung pada bulan purnama ke-6 tahun saka(Oktober atau Desember), Anda dapat menyaksikan ritual perang topat(ketupat). Ritual ini merupakan bagian upacara pujawali(peringatan ulangtahun pura). Perang topat ini bertujuan untuk memohon turunnya hujan dan kemakmuran. Pada dasarnya, upacara ini lebih bercorak Hindu-Bali, tetapi karena penggunaan ketupat memberikan ciri khas masyarakat Islam.
  23. Ketika sudah menjalani tiga hari waktu liburan di Lombok, kamu masih merasa ingin menjelajahi Lombok dan ingin mengunjungi berbagai tempat-tempat lainnya di Lombok. Nah, kalau begitu, kamu dapat memperpanjang liburanmu di Lombok dengan memperbarui itinerary-mu. Lombok memang terkenal sebagai salah satu destinasi wisata terbaik di Indonesia dan tentunya masih memiliki banyak tempat yang dapat kamu kunjungi. Bagaimana? Apakah kamu penasaran? Berikut ini kita akan membahas itinerary untuk liburan lanjutanmu di Lombok. Hari Keempat Nikmati Serunya Berkunjung ke Pantai-Pantai Tersembunyi di Jerowaru, Lombok Timur. Selepas berkunjung ke Pink Beach pada hari ketiga, kamu dapat mencoba untuk mengunjungi pantai-pantai keren di daerah Jerowaru sebelum kembali ke pusat Kota Mataram. Pantai-pantai tersebut adalah pantai Kaliantan, Cemara dan Surga. Nah, transportasi terbaik yang dapat kamu gunakan untuk mengunjungi pantai-pantai tersembunyi di Jerowaru adalah dengan cara meminjam mobil. Nah, biaya yang kamu keluarkan untuk meminjam mobil adalah sekitar Rp 400.000,00 hingga Rp 700.000,00 per hari sudah termasuk bensin dan supir. Ada hal yang perlu diperhatikan ketika kamu mengunjungi pantai-pantai tersembunyi di Jerowaru ini. Kamu sebaiknya mempersiapkan matang-matang bekal makanan dan minumanmu karena tidak ada satupun pedagang asongan yang menjajakan dagangannya di sini. Menjelajahi Pantai Kaliantan di Lombok Timur via http://3.bp.blogspot.com/-dKCFQvWM0gE/T96jnlZJkJI/AAAAAAAAAEo/024kV3_NiXU/s1600/Kaliantan.jpg Pantai Kaliantan adalah sebuah pantai yang tenang di Lombok Timur. Belum ada banyak orang yang berkunjung ke pantai ini, mungkin karena letaknya yang jauh dan akses menuju ke sana yang masih tergolong sulit. Di Pantai Kaliantan, kamu dapat melihat keindahan alam yang masih alami dan bersih sehingga menyejukkan jiwa. Setiap bulan Februari, biasanya di tempat ini terdapat upacara adat Bau Nyale yang diselenggarakan oleh Suku Adat Sasak. Upacara ini merupakan upacara perburuan cacing laut. Upacara ini konon berkaitan erat dengan cerita rakyat yang beredar di Lombok. Cacing laut pada upacara adat Bau Nyale diyakini sebagai jelmaan Putri Mandalika yang cantik jelita. Meski demikian, begitu upacara ini selesai di Pantai Kaliantan, maka pantai tersebut akan kembali menjadi sepi. Benar-benar surga wisata di Lombok Timur, bukan? Bermain di Pantai Cemara via http://panduanwisata.id/files/2012/10/Pantai-Cemara-Indah-99.jpg Setelah puas mengunjungi Pantai Kaliantan, kamu dapat melanjutkan perjalananmu menuju Pantai Cemara. Pantai Cemara adalah sebuah pantai indah yang terletak di Desa Pemokong, kecamatan Jerowaru, Lombok Timur. Nama Pantai Cemara sendiri didapat dari barisan pohon Cemara yang tumbuh di sepanjang garis pantainya. Pantai Cemara memiliki pasir putih yang halus dan lembut seperti layaknya tepung terigu sehingga akan terasa lembut di kakimu. Begitu kamu menginjakkan kakimu di sana, kamu akan dapat merasakan lembutnya pasir putih di Pantai Cemara. Ombak di Pantai Cemara juga tidak begitu besar, sehingga pantai ini tergolong aman untukmu. Kamu dapat piknik dan menggelar tikar di pantai ini sambil menikmati semilir angin yang sepoi-sepoi. Aktivitas lain yang dapat kamu lakukan di Pantai Cemara misalnya berendam, berenang atau memancing. Selain itu, kamu juga dapat menaiki tebing-tebing di sekitar pantai dan menikmati keindahan alam di Pantai Cemara. Menjelajahi Pantai Surga via http://www.memobee.com/images.php?param=content_type=image&fs=-1&file=triyosomisdi@yahoo.com/images/writings/210207pantai-surga.jpg Pantai lain yang dapat kamu kunjungi di sekitar Jerowaru adalah Pantai Surga. Pantai Surga berlokasi di Kecamatan Jerowaru, Lombok Timur dan letaknya sangat berdekatan dengan Teluk Ekas. Pemandangan alam di sekitar pantai ini memang terasa begitu indah dan menakjubkan. Nah, ketika kamu mencapai Pantai Surga, kamu akan merasakan hawa yang begitu panas. Namun tenang saja, karena kamu juga akan disambut oleh angin yang semilir dan sepoi-sepoi di sini. Garis pantai di Pantai Surga tidak begitu panjang sehingga kamu dapat menjelajahi pantai ini sepuas hati. Nah, di sekitar pantai terdapat tebing dan bebatuan yang semakin menambah keindahan pemandangan alam di sini. Hari Kelima Kamu Harus Mencoba Menikmati Salah Satu Pantai Terkenal di Lombok, Yaitu Pantai Kuta. Selanjutnya, Perjalanan Dapat Kamu Lanjutkan dengan Mengunjungi Pantai-pantai lain di Selatan Lombok seperti Selong Belanak, Mawun dan Tanjung Aan. Lombok memang terkenal dengan nuansa pantainya yang menakjubkan. Sehingga, sungguh sayang jika kamu tidak mengeksplor banyak pantai yang berada di Lombok. Apakah kamu sudah siap untuk mengeksplor pantai-pantai cantik di Lombok selanjutnya? Masih dari penginapan di dekat Pantai Senggigi, kamu dapat menaiki taksi untuk menuju ke Pantai Kuta. Perjalanan akan memakan waktu sekitar 1 jam dengan biaya sekitar Rp 270.000,00 hingga Rp 300.000,00. Namun, tentu saja kamu memiliki alternatif lain seperti menyewa kendaraan sendiri dan memanfaatkan GPS atau bergabung dengan tur. Menikmati Pantai Kuta yang Terkenal di Lombok via http://www.tempatwisataid.com/wp-content/uploads/2013/11/Akses-dan-fasilitas-Pantai-kuta-Lombok.jpg Pantai Kuta di Lombok ini adalah salah satu pantai terkenal di Lombok. Pantai ini memiliki pasir putih yang halus dan lembut. Garis pantai di Pantai Kuta ini bergelombang dengan jajaran terumbu karang yang sehat. Pantai Kuta memang menawarkan pemandangan alam yang indah sekali. Di sekitar Pantai Kuta terdapat Bukit Mandalika. Nah, melalui bukit inilah kamu dapat melihat pemandangan seluruh Pantai Kuta dari ketinggian dan kamu akan takjub melihatnya. Nah, terdapat banyak aktivitas wisata yang dapat kamu lakukan di pantai yang indah ini. Misalnya snorkeling, berselancar, atau bermain air sambil menunggu sunset di pantai ini. Jika kamu belum terbiasa surfing, kamu juga dapat mengambil kelas surfing di pantai ini. Kamu juga dapat mencoba banana boat, windsurfer atau jetsky di Pantai Kuta. Selain itu, kamu bahkan dapat mencoba menerbangkan layangan di pantai ini. Nah, kamu dapat menikmati pesona matahari terbenam di pantai ini karena sunset di pantai Kuta memang terkenal sangat menakjubkan. Menjelajahi Pantai Selong Belanak via http://images.detik.com/customthumb/2012/10/12/1025/img_20121012151235_5077d0f35547f.jpg?w=600 Destinasi selanjutnya yang dapat kamu sambangi adalah Pantai Selong Belanak. Jarak pantai ini dari Pantai Senggigi adalah sekitar 21 km. Nah, untuk mencapai Pantai Selong Belanak, kamu dapat menggunakan taksi selama sekitar 28 menit dengan kisaran biaya Rp 90.000,00 hingga Rp 100.000,00. Pantai Selong Belanak merupakan saingan berat Gili Trawangan dan Pantai Senggigi. Pantai Selong Belanak memiliki pasir putih yang halus. Pasir putih di Pantai Selong Belanak juga tergolong sangat unik karena akan mengeras bila dilalui terkena air laut. Bahkan pasir tersebut dapat dilewati oleh motor. Pantai ini memiliki air laut yang bening, pantai yang landai, bibir pantai yang memanjang, dan gugusan perbukitan hijau yang menjulang di sekililingnya. Ombak di pantai ini juga tergolong unik karena sisi sebelah kirinya cenderung tenang tapi sebelah kanannya cenderung berombak tinggi. Kamu juga dapat menikmati kuliner asli Pantai Selong Belanak. Biasanya, ibu-ibu nelayan di sekitar pantai akan menjual ikan tongkol segar seharga sekitar Rp 4.000,00. Kamu dapat menikmati satu tusuk tongkol bakar dengan sambal yang khas. Senangnya Menjelajahi Pantai Mawun via http://id.lombokindonesia.org/wp-content/uploads/2012/12/mawun-beach-mataran-lombok.jpg Setelah puas menjelajahi Pantai Selong Belanak, kamu dapat mengunjungi Pantai Mawun. Pantai Mawun merupakan salah satu pantai dari banyaknya pantai yang berderet di bagian selatan Pulau Lombok. Perjalanan menuju Pantai Mawun tergolong ekstrim karena banyak tanjakan dan turunan namun kamu tidak perlu khawatir karena jalanan menuju ke sana sudah diaspal. Garis pantai di Pantai Mawun berbentuk seperti tapal kuda dengan bukit di bagian Timur dan Barat. Nah, aktivitas yang dapat kamu lakukan di pantai ini adalah berjemur, membaca atau berfoto-foto. Nah, jika kamu berminat untuk beraktivitas di pantai ini, kami sarankan agar kamu beraktivitas di sisi Timur atau Barat karena ombak di bagian sini tergolong tidak begitu besar. Pengunjung di Pantai Mawun juga tergolong belum begitu banyak sehingga nyaman untuk beraktivitas. Cantiknya Pantai Tanjung Aan via http://2.bp.blogspot.com/-FtjoSbgKJ9o/UXSNn4aEo6I/AAAAAAAAACc/VmiHBleerlc/s1600/Pantai-Tanjung-Aan.jpg Masih di sekitar selatan Pulau Lombok, kamu akan menemui sebuah pantai cantik bernama Pantai Tanjung Aan. Pantai ini berbatasan langsung dengan Samudera Hindia dan memiliki garis pantai sekitar 2 km. Pantai Tanjung Aan adalah pantai yang tepat jika kamu ingin snorkeling atau berenang. Pantai ini memiliki ombak yang kecil sehingga tergolong aman jika kamu ingin snorkeling atau berenang. Kedalaman laut di pantai ini juga relatif dangkal. Nah, kamu juga bisa menyewa alat snorkeling jika kamu lupa membawa alat snorkeling. Menjelang sore, ombak di pantai ini mulai agak meninggi sehingga kamu dapat mencoba untuk berselancar di pantai ini. Di sekitar pantai ini, terdapat bukit sehingga kamu dapat menaikinya dan melihat pemandangan Pantai Tanjung Aan yang indah dari ketinggian. Nah, di sekitar pantai ini, kamu dapat menemui payung kayu dengan rajutan jerami sebagai atapnya. Salah satu cara terbaik menikmati Pantai Tanjung Aan adalah dengan berbaring atau duduk di bawah payung kayu itu sambil meminum kelapa muda yang dapat kamu beli di sekitar pantai. Nah, selain itu kamu juga dapat mencoba berbagai kuliner lokal yang dapat kamu beli di sekitar pantai. Hari Keenam Ingin Merasakan Menjadi Orang Lokal Lombok? Mari Simak Lebih Dekat Kebudayaannya di Desa Sasak (Sade) dan Melihat Kota Tua di Ampenan. Menyelami Kebudayaan Lokal Lombok di Desa Sasak (Sade) via https://lucianancy.files.wordpress.com/2013/10/terios-7-wonders-desa-sade-4.jpg Desa Sade adalah desa tradisional Suku Sasak yang terletak Kecamatan Pujut, Kabupaten Lombok Tengah. Desa Sade terletak sejauh 30 km dari pusat Kota Mataram. Untuk mencapai Desa Sade, kamu dapat menggunakan taksi. Tetapi, tentu saja biayanya akan lebih terjangkau jika kamu menyewa kendaraan seperti motor atau mobil. Rumah tradisional adat Sasak di Desa Sade terbuat dari kayu dan bilik bambu pada dindingnya. Sementara pada bagian atap rumah tradisional ini terbuat dari ijuk jerami. Masyarakat di desa ini lebih memilih untuk tidak menghiraukan modernisasi dan tetap memegang teguh kebudayaan tradisionalnya hingga saat ini. Sebagian besar mata pencaharian suku ini adalah sebagai petani, sementara kaum wanitanya lebih senang menenun. Waktu terbaik untuk mengunjungi Desa Sade adalah pada waktu pagi hari, sebab pada waktu tersebut masih belum banyak pengunjung. Sehingga kamu juga dapat mengenal lebih lanjut tentang Desa Sade. Nah, kamu juga dapat melihat tarian dan drama khas Suku Sasak. Menjelajahi Ampenan, Kota Tua Mataram via http://panduanwisata.id/files/2012/08/ampenan.jpg Kota tua Ampenan adalah kompleks bangunan-bangunan tua yang terdapat di Kota Mataram. Ampenan pernah menjadi kota penting pada zaman kolonial Belanda. Untuk mencapai Ampenan, kamu dapat menaiki transportasi berupa taksi atau menyewa kendaraan. Nah, kamu juga dapat mencoba menaiki transportasi umum di Kota Mataram, yaitu cidomo. Dari pusat kota, kamu dapat menaiki cidomo dengan tarif sekitar Rp 2.000,00 hingga Rp 5.000,00. Tapi, kami lebih menyarankanmu untuk menyewa kendaraan. Nah, jika kamu menyewa kendaraan, kamu dapat mengelilingi Ampenan sepuas hati tanpa harus merasa lelah. Menaiki Cidomo via http://panduanwisata.id/files/2012/08/Cidomo-Gili.jpg Salah satu tempat yang dapat kamu coba singgahi di Ampenan adalah wilayah bekas dramaga. Kamu dapat melihat sisa-sisa reruntuhan bekas dramaga di tempat ini. Selain itu, kamu dapat melihat banyak warga lokal yang memancing di tempat ini. Salah satu aktivitas terbaik yang dapat kamu lakukan di Ampenan adalah menunggu sunset di wilayah Ampenan ini. Selain itu, perjalananmu mengelilingi Ampenan akan terasa lebih lengkap jika kamu meluangkan waktumu untuk mencicipi kuliner khas Lombok. Kamu dapat mencicipi ayam taliwang, plecing kangkung di daerah Ampenan ini sambil menyaksikan sunset-nya yang indah. Hari Ketujuh Ingin Berada Lebih Dekat dengan Nuansa Alam Lombok? Kamu Dapat Mengunjungi Pusuk Monkey Forest dan Menikmati Keindahan Air Terjun Benang Kelambu dan Benang Stokel. Menjelajahi Hutan Monyet di Pusuk Monkey Forest via http://cruzworldtravels.com/wp-content/uploads/2014/04/d8374-img_2470.jpg Hutan monyet di Pusuk Monkey Forest adalah destinasi wisata selanjutnya yang sebaiknya kamu datangi pada hari ketujuhmu di Lombok. Hutan monyet Pusuk terletak di kawasan hutan Rinjani sehingga kamu akan dapat melihat keindahan alam yang menakjubkan di tempat ini. Di hutan wisata ini kamu dapat melihat keindahan alam seperti hijaunya pegunungan dan rimbunnya pepohonan. Kamu juga dapat melihat keindahan laut di Lombok dari ketinggian sekitar 1000 m di atas permukaan laut. Kamu akan menemukan ratusan monyet liar di Pusuk Monkey Forest dan mereka akan dengan ramah mendatangimu. Namun, kamu perlu hati-hati dengan semua barang bawaanmu. Kamu dapat merasakan pengalaman baru berdekatan dan memberikan makanan langsung pada monyet. Nah, caranya kamu dapat menyiapkan pisang atau kacang-kacangan dan memberikannya pada monyet ini. Kamu tidak perlu khawatir, karena monyet-monyet di tempat ini sudah tergolong jinak. Mengunjungi Air Terjun Kembar Benang Stokel dan Benang Kelambu via http://3.bp.blogspot.com/-6EPnK8x3Jm8/T4pCPxkbMII/AAAAAAAAA-I/VWnQxV9-QGg/s1600/benang-stokel7.jpg Setelah puas bermain dengan monyet, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk melihat air terjun. Air terjun Benang Kelambu dan Benang Setokel adalah salah satu air terjun indah yang terdapat di Pulau Lombok. Air terjun ini terletak sekitar 32 meter dari pusat Kota Mataram, dan kamu akan membutuhkan waktu sekitar satu jam untuk mencapai air terjun ini. Biaya yang kamu keluarkan untuk mengunjungi air terjun ini adalah sekitar Rp 5.000,00. Begitu masuk, kamu akan melihat pemandangan air terjun yang indah setelah berjalan kaki sekitar 500 meter. Ya, air terjun tersebut adalah air terjun Benang Setokel. Air terjun ini memang terlihat seperti air terjun kembar. Ketinggian air terjun ini masing-masing adalah sekitar 20 meter. Di dasar air terjun, terdapat cekungan yang cukup besar dan tajam. Nah, kamu bahkan dapat mengajak rekan traveling-mu untuk berenang di sini. Air yang terdapat di air terjun ini tergolong bersih sehingga kamu bahkan dapat melihat dasar sungai ini. Jika kamu berjalan lagi sekitar 1 km, kamu dapat melihat air terjun Benang Kelambu. Di sekitar air terjun Benang Kelambu terdapat banyak pepohonan rimbun sebab pada bagian tebing air terjun ditumbuhi oleh berbagai tumbuhan yang rindang. Air terjun ini memiliki 3 tingkat. Tingkat yang paling atas berasal langsung dari mata air, dan memiliki ketinggian sekitar 30 meter. Tingkat yang kedua merupakan lanjutan dari tingkat pertama, dengan ketinggian sekitar 10 meter. Tingkat yang ketiga memiliki ketinggian hanya 5 meter. Tidak seperti air terjun Benang Setokel, air terjun Benang Kelambu tidak memiliki kolam sehingga kamu hanya dapat basah-basahan di bawah air terjunnya. Namun, tenang saja, semua pemandangan di air terjun ini tergolong sangat indah dan menawan. Itulah dia itinerary tambahan jika kamu berniat memperpanjang waktu liburanmu di Lombok. Lombok memiliki banyak tempat wisata yang mampu dieksplor dan diselami lagi keindahannya. Jadi, jangan lupa untuk meluangkan waktu liburanmu dan merencanakan perjalananmu menuju Lombok untuk mendapatkan liburan yang istimewa.
  24. Kali ini mau share trip aku ke Lombok tanggal 30 April - 03 Mei 2015 lalu. Hasil dari berguru pada suhu2 baik hati di sini nih di topic ini: Thank you banget sama @Dhan Doank, @Dimaz & @deffa yang udah bantu kasih banyak info bermanfaat yang bisa bikin aku extra enjoy liburan kali ini di Lombok, much much thanks to you guys 30 April 2015 Liburan kali ini aku pergi bertiga bareng Mama + adik aku, jadi untuk alasan kenyamanan kita terbang naik Garuda, flight siang jam 11.50 take off. Berapa harganya? Haha jgn ditanya, sampai sekarang masih membuat dompetku ngejerit serem. So off off we went to Lombok ^^ Sampai di sana sekitar jam 14.30 waktu setempat (karena kan Lombok maju sejam dari Jakarta), terus kita ambil baggage dll dll. Nah sampai di situ kita lgs dijemput sama guide yang udah aku booked dari Jakarta, aku pakai guide ini: http://www.lombokhafala.com/, ownernya namanya Pak Azhari (Pak Ari) n beliau orangnya baiiiik sekali, so service oriented Pas kita nyampe hari itu agak mendung, kita langsung dibawa Pak Ari mengunjungi Taman Narmada. Taman Narmada ini konon adalah "villa" Raja Lombok untuk menghabiskan musim panas. Entah karena udah sore atau karena hari hujan, tapi hari itu Taman Narmada sepi sekali. Ini sedikit fotonya view dari bangunan utama di Narmada yang konon adalah tempat Raja Lombok bersantai: Kolam itu konon adalah tempat mandi istri(-istri) raja. Sooo..... tempat nongkrong si Raja Lombok viewnya adalah istri(-istri)nya yang lagi mandi. Tadinya mau makan Sate Bulayak sesuai arahan @Dhan Doank, tapi krn lagi tutup jadi nggak jadi deh makan satenya. Cuaca agak aneh hari itu, namanya hujan deras tapi matahari cerah bersinar. Note: kalau mau ke sini mungkin baiknya pagi. Apalagi kl hari kerja, karena ternyata objek2 wisata di Lombok (yg bukan pantai) itu tutupnya agak awal. Setelah dari Taman Narmada, kita makan siang di Warung Menega. Seafoodnya agak mahal kl nurut aku, rasa sih lumayan lah. Tapi view sambil makannya itu yg okeee banget, here it is: Note: ini tempatnya banyak lalat (-___- "). Kita kudu minta 4 lilin baru bisa makan dengan lumayan nyaman. Setelah makan, on the way to our hotel in Senggigi area, kita mampir dulu di Pura Batu Bolong. Saat itu sudah hampir sunset. Puranya kelihatan cantik walaupun nggak besar. Sebenernya sih guide aku ngajakin naik ke Pura-nya, tapi aku ogah deh karena katanya itu khusus untuk yg mau beribadah (agama Hindu). "Kalau nggak ada orangnya ga papa Bu, hehehehe..." aish si Bapak bandel juga nih Ini sedikit view-nya: Note: - Sebagaimana biasanya Pura, untuk cewek yg lagi ada "halangan" dilarang masuk ya... tapi kalau di sini pakai celana pendek boleh masuk, yg penting pinjam ikat pinggang merah di tempat. Di sini juga tdk ada biaya masuk, cuma sumbangan serelanya. - Tepat di samping pintu masuk ada tempat utk duduk2 dengan view yang AMAZING banget. Best part is? It's FREEE, ga bayaaar, krn bukan di restoran tapi bener2 di pinggir tebing yang dikasih atap n bangku aja. So cool! Afterwards, kita langsung ke hotel Kila Senggigi Beach Hotel, yang juga sdh dibooked dari Jakarta. The hotel was... ABSOLUTELY WONDERFUL. Hotelnya luas banget, it has a really nice private beach (private buat tamu hotel maksudnya hehehe). Di pinggir pantai ada banyak tempat duduk nyantai, beberapa ada yg di bawah matahari dan ada juga yg di bawah pohon besar yang teduh (buat orang-orang yg ga terlalu suka panas macam aku, oh my gosh OKEEE BANGET!!). Standar resort, ada restoran dengan menu fusion asia & masakan Italy tepat di samping tempat duduk2 itu, tentunya lengkap dengan live music starts from 6 PM or so. Ini penampakan hotelnya: Let me tell you, tempat ini bagus banget… kayaknya mau dipuji kayak apa juga ga habis2. Pemandangan Pantai Senggigi di sore hari yang cerah, langit biru jingga berbatasan dengan laut biru cantik, rasanya mata yang setiap hari disuguhi pemandangan layar komputer n kemacetan Jakarta ini jadi pengen nangis terharu saking bahagianya! Habis matahari terbenam, aku n adik aku ngesot dari tempat duduk2 kita pindah ke resto di sebelah untuk minum sedikit. Aku pesan a glass of Rose Wine n adik aku pesan a glass of coffee (kopi apa gitu lupa). Setelah minum sedikit pas mau bayar, eh si waiter-nya nanya “Ini freenya mau apa ya Mbak? Karena kan masih masuk happy hour jadi Mbak bisa pesan 1 lagi untuk beverages-nya Mbak, mau cocktail atau wine lagi juga boleh…†Wowwww bisa dibayangkan aku langsung tambah hepiiii hehehe… For 2nd round aku pesan single shot Baileys (karena takut tepar kl kebanyakan minum, kan baru hari pertama hahahaha). Suasana nyantainya dapat banget di situ… nobody cares if you wear your shorts and wrinkled tee with thong sandal. Wlpn di situ kebanyakan bule, tapi staff hotel ngelayanin kita dengan sama ramahnya juga. So satisfied with the service! Selesai dari situ, kita balik ke kamar hotel n bersih2 lalu bobo cantik. What a nice 1st day in Lombok! 01 Mei 2015 Hari kedua ini dimulai pagi2 right after breakfast, sekitar jam 8 kurang kita dijemput ke hotel utk berangkat ke Gili Nanggu. Satu kapal isinya kami aja sama yg punya kapal n guide kita. Berangkatnya pun bukan dari pelabuhan, tapi dari pantai belakang rumah yg punya kapal hahahahaha... Paling 10-15 menit naik kapal, nyampe lah kita di Gili Nanggu. Gili Nanggu ini kecil dan relatif sepi. Emang ga sepi2 amat juga sih, tapi at least pasti lebih sepi daripada Gili Trawangan yg lebih banyak tim hore-nya. Banyak orang yg snorkeling di pinggir pantai (aku juga termasuk), karena aku baru pertama kali snorkeling, jadi ga mau dibawa ke tempat yg ga bisa berdiri tegak (a.k.a terlalu dalam), soalnya takut panik lalu hanyut deh hahaha... Snorkeling di sini bagus sih, tp aku ga banyak comment krn menurut guide aku warna airnya agak keruh krn baru semalam hujan terus. Okelah bawah lautnya agak nggak kelihatan, tapi yg pasti di atasnya... pemandangannya KEREN bin AWESOME bin CANTIK BANGET! Nih boleh cek sendiri deh... Habis dari Gili Nanggu kita mampir di Gili Tangkong, ini pulau kosong. Ga ada apa2nya, ga ada siapa2nya, n ga recommended buat snorkeling krn ikannya ga banyak. Tapi VIEW-nya, oh my God. Drop dead GORGEOUS. Cuma foto2 sebentar di Gili Tangkong, kita pergi ke Gili Kedis. Nah kalau Gili Kedis ini lebih kecil lagi dari Gili Nanggu. Tapi warna lautnya luar biasa. Luar biasa CANTIK. Karena dia ada banyak terumbu karang yg dekat dengan bibir pantai, aku juga ga tega n ga berani nginjak terumbu karang itu (krn ga pake fin, soalnya fin-nya sakit di kaki jadi ogah pake), jadi aku cuma snorkeling deket sama bibir pantai. Tapi ikannya juga banyak banget n bagus2 bangeeeet... I think I saw Dory from Nemo, lol. Nah tapi di Gili Kedis ini aku ga lama, karena udah lewat siang, terus ombaknya mulai besar. Arus juga sudah mulai kenceng karena aku keseret terus. Tadinya sih mau makan siang di Gili Sudak, tapi berhubung badanku mulai ga enak n itu mendung banget, jadi akhirnya kita cuma lihat aja tapi ga mampir ke Gili Sudak. Too bad ya… Maybe next time. 02 Mei 2015 Hari ini kami mulai agak pagi, sekitar jam 07.30 sudah dijemput dari hotel. Pertama kami mengunjungi Puncak Malimbu 2 yang letaknya sebenernya ga jauh dari hotel kita di daerah Senggigi. Pakai mobil mungkin kurang lebih setengah jam utk menuju Malimbu 2. Puncak Malimbu 2 bener2 sesuai sama yg orang2 bilang... pemandangan yg luar biasa bagus. Laut dengan warna biru terang, biru gelap n hijau dibingkai langit biru cerah dengan awan putih dan bukit hijau di kanan kiri. Kalau bukan krn kita ada acara lain hari itu, rasanya pengen habisin waktu lagi di tempat ini. Setelah dari Malimbu 2, kita turun ke Puncak Malimbu 1. Eeeh di jalan ketemu temen2 lagi turun dari gunung nih: Di Malimbu 1 pun pemandangan sangat cantik loh ternyata... memang di situ ga ada restoran yg bisa buat nongkrong, tapi ini photo stop yg wajib buat pengunjung Lombok ^^ Setelah dari Puncak Malimbu, kita berkunjung ke Desa Sukarara (desa tenun). Judulnya emang desa, tapi pas nyampe sana ga ada sama sekali atribut desa, yg ada malah shop tenunan yg di depannya ada 4 orang ibu-ibu lagi menenun. Sejujurnya sih menurut aku ini adalah objek wisata paling mengecewakan sepanjang trip. Udah gitu guide setempatnya jualan banget lagi, maksa bgt kita suruh beli kainnya. Instead ngejelasin soal tenun menenun dan sejarah desanya, Bapaknya malah jualan terus. Haish. Ini fotonya: Desa selanjutnya adalah Desa Sade (Kampung Sasak). Nah kalau di sini bener2 berasa banget suasana desa adat-nya. Jadi di depan kita langsung disambut sama guide setempat, yang menjelaskan adat istiadat desa tersebut ke kita. Desa Sade ini ternyata desa tertua di Lombok, mereka sdh tinggal di situ selama ratusan tahun lamanya. Di sana, adat istiadatnya adalah kalau mau menikah, cewek harus bisa menenun dulu (untungnya aku nggak tinggal di sana, kalau iya walahhh bisa nga nikah2 deh hahahaha), dan kalau mau menikah nanti cowoknya culik ceweknya dulu dari rumahnya. â€Kalau ceweknya nggak suka gimana Pak, tetap diculik?†â€Ha? Iya Mbak, tetap diculik.†Waaah... si Bapak minta dibui deh. (-___- â€) Ini beberapa foto2nya: : ini tempat bobonya orang2 tua kalau di rumah penduduk. : ini tempat bobonya anak2 perempuan yg belum menikah + dapur. Setelah itu, kita pergi ke Pantai Mawun. Dan dengan ini, aku sebagai seorang pencinta gunung yg selama ini ga seberapa suka pantai, langsung jatuh cinta sama pantai. Bener2... BAGUS, CANTIK, BERSIH, dan SEPI. Pantai ini ombaknya nggak besar, jadi ngga ada surfer. Tapi cuma orang-orang lagi tanning atau tidur2an n main di pantai. Aku duduk di situ cukup lama sih cuma terbengong-bengong menikmati alam yg indah banget itu karena saking kerennya, sampai Mama aku manggil2... â€Ci... udah dapat belom nomor buntutnya?†Hahahahahah... Setelah dari Mawun, kita mampir makan siang sebentar sebelum lanjut lagi ke Pantai Tanjung Aan. Ehhh di jalan ketemu temen lagi jalan2 konvoi: Tanjung Aan terkenal dengan pasirnya yg unik, di bagian atas putih bersih mulus dan halus, di bagian bawah (katanya) seperti merica. Aku sih jalan2 di pantai sambil nyari kerang di sini, di bagian kanan pantai memang pasirnya berbeda. Agak besar butirannya seperti merica. ^^ Tapi pantai ini pun indah banget. Setelah itu terakhir kita kunjungin Pantai Kuta. Sebenernya pantai ini bagus sih, tapi karena letaknya di kota kali ya, jadi dia lebih ramai dibanding Mawun n Tanjung Aan. Tapi yg bikin aku agak ilfil sih, karena nongkrong di pantainya bareng-bareng sama kambing n anjing liar . Anyway, kalau dibanding Pantai Kuta-nya Bali, aku tetap lebih suka Pantai Kuta-nya Lombok sih. Untuk pantai2 ini memang aku ga banyak describe ya.. karena menurut aku let the pictures tell the stories deh. Ga ada kata-kata yg cukup buat menggambarkan keindahan dan keasrian pantai-pantai Lombok, beneran. They’re all beautiful – but for me Pantai Mawun is the crown jewel! Setelah itu kami pulang balik ke hotel setelah makan malam, n aku ga lupa jalan2 sekali lagi ke Pantai Senggigi di belakang hotel. Biarpun habis hujan makanya hari itu ga ada sunset, but the beach was still so very beautiful! ^^ Besoknya flight pagi deh ke Jakarta. Segitu dulu ya share-nya,,, maaf yah panjang lebar, abis masih terpukau sih sama indahnya Pulau Lombok. Buat yg belom pernah kesana, harus dikunjungi ya! Wajib! Soalnya kalau lihat Lombok, we know that God really does love Indonesia. ^^ IMPORTANT NOTES: ini gambar semua ori loh diambil pake kamera HP (krn aku ga bawa kamera), n ga ada pakai efek Camera 360 atau entah apa lah. Pokoknya bener2 murni kamera HP dengan keterbatasan pixel dan warna. So Lombok itu bener2 absolutely THAT beautiful indeed!
  25. Imron369

    Gili Trawangan Island

    Gili Trawangan is the largest of the three islands namely Gili: Gili Air and Gili Meno. Although the structure is relatively small, Lombok Island was surrounded by many small islands. There is the fishing village, there is also known as a tourist island because of its natural beauty. In Sasak language, it is usually a small island called Gili. Therefore, when calling the usual small island called Gili said front. For example, Gili Trawangan, Gili Meno, Gili Air and Gili Nanggu, and so on. Among the earthen dike around the island of Gili Trawangan Lombok name is among the most well known. The island became prime tourist spot in Lombok Island dyke. It is located in the west of the island of Lombok, lined with Gili Meno and Gili Air. Most tourists who come to Gili are from Abroad. No wonder that this Gili fulfilled recreational facilities in accordance with the needs of foreign tourists. That said, Gili Trawangan be the smallest island in the world that has the Irish bar. Special, on the island with a diameter of 3 km (north-south) and 2 km (west-east) there is no motorized vehicles. Means of transport should strolling entire island is just "cidomo" and "BIKE". The beach surrounding the island is white sand and small waves. Southeast side of the island is the most crowded in Abroad travelers visit. This section is very fine white sand making it convenient for a variety of beach activities. Meanwhile, the southwest side of the island is also commonly used by foreign tourists for sun bathing while reading a book. This section is not crowded so it is suitable for solitude. This expanse coast is also white but rather coarse sand mixed with pieces of coral. Gili Trawangan you can do quite a lot of activities like: Swimming, Snorkeling, Diving, and around the island by bicycle or cidomo. Before the night before you can enjoy the sunset view of Mount Agung in Bali garnish. After the night before, you can enjoy the island's famous party beragai to foreign countries.