Search the Community

Showing results for tags 'macau'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 23 results

  1. Hasdevi Agrippina Dradjat

    Nikmati Serunya Menjelajahi Hongkong dan Macau

    Hongkong adalah sebuah kota yang terletak di bagian tenggara Tiongkok atau di sekitar Laut Tiongkok Selatan. Hongkong terkenal dengan perkembangannya yang ekspansif serta kepadatan penduduknya yang sangat tinggi atau sekitar 7 juta jiwa pada lahan seluas lebih dari 1.000 kilometer persegi. Selain menjelajahi Hongkong, tidak lengkap rasanya perjalanan wisatamu jika belum menjelajahi Macau. Macau sendiri adalah sebuah kota yang merupakan daerah administrative Macau di bagian Tiongkok. Kota ini terletak di pesisir daerah Tiongkok. Hongkong dan Macau akhir-akhir ini menjadi daerah tujuan wisata banyak turis dan wisatawan. Nah, tidak lengkap rasanya jika kamu menjelajahi Hongkong namun tidak menyempatkan diri untuk menjelajahi Macau dan begitupun sebaliknya. Apakah kamu penasaran dan ingin segera menjelajahi Hongkong dan Macau? Yuk simak pembahasannya kali ini dalam nikmati serunya menjelajahi Hongkong dan Macau. Hari Pertama Menaiki Penerbangan Menuju Hongkong Hongkong International Airport via Tumblr Untuk mengawali perjalanan wisatamu menuju Hongkong, kamu tentunya harus berburu tiket penerbangan terbaik untuk mencapai Hongkong International Airport. Hongkong sendiri merupakan salah satu tujuan wisata populer di kalangan turis dan wisatawan Indonesia, sehingga pilihan maskapai penerbangan yang tersedia dengan tujuan Hongkong pun cukup banyak dan variatif. Beberapa maskapai penerbangan yang melayani penerbangan dengan rute Jakarta (CGK) – Hongkong (HKG) adalah Airasia, Tiger air, Jetstar, Garuda Indonesia, Cathay Pasific, China Airlines, Singapore Airlines, Bangkok Airlines, Japan Airlines, Eva Air, Korean Air, Thai Airways, Vietnam Airlines, dan masih banyak lainnya. Waktu perjalanan yang kamu butuhkan untuk menempuh perjalanan dari Jakarta menuju Hongkong adalah sekitar 5 jam 30 menit. Selanjutnya, kamu dapat langsung menaiki kereta Airport Express yang akan mengantarkanmu langsung menuju ke tengah kota. Setelah check in di hotel, kamu dapat langsung memulai perjalanan wisatamu mengelilingi Hongkong dan Macau. Menaiki Kereta Gantung di Ngong Ping 360 Menaiki Kereta Gantung di Ngong Ping 360 via Adventure Travel Selanjutnya, inilah dia salah satu destinasi wisata di Hongkong yang dapat kamu jadikan sebagai tujuan wisata selanjutnya. Destinasi ini adalah Ngong Ping 360. Alamat dari destinasi wisata ini adalah di Pulau Lantau, Hongkong. Kamu akan dapat menyaksikan pemandangan kereta gantung di Ngong Ping ini. Ketika menaiki kereta gantung, kamu akan melihat pemandangan Hongkong dari ketinggian sekitar 500 meter di atas permukaan laut. Kamu akan menyaksikan pemandangan sejumlah bukit dengan disertai hamparan lanskap Ngong Ping yang indah. Lintasan dari kereta gantung ini sendiri cukup panjang yaitu sekitar 5,7 kilometer. Dari kereta gantung ini, kamu dapat menyaksikan pemandangan kawasan perbukitan Tung Chung dengan desa Ngong Ping yang terletak jauh di atas bukit. Ngong Ping dioperasikan oleh MTR Railway, sebuah perusahaan yang mengelola jaringan kereta api di Hongkong. Ngong Ping 360 sendiri berarti pemandangan 360 derajat, dan dibuka secara resmi sekitar November 2006. Ngong Ping sendiri dibuka dari pukul 10 pagi hingga pukul 6 sore. Ada beberapa pilihan harga tiket yang dapat kamu jadikan sebagai referensi. Biaya yang harus kamu keluarkan untuk perjalanan single trip dengan menggunakan kereta berjenis standard adalah Hongkong Dollar 130. Selain itu, biaya round trip dengan menggunakan kereta berjenis standard adalah sekitar Hongkong Dollar 185. Sementara untuk single trip menggunakan kereta berjenis crystal adalah sekitar Hongkong Dollar 180. Kabin kereta sendiri bisa memuat cukup banyak orang yaitu mencapai sekitar 17 orang. Kelebihannya adalah jika kamu berwisata bersama rombongan grup, kamu dapat menaiki kereta gantung bersama rombongan grup kamu saja. Mengunjungi Tian Tan Buddha Mengunjungi Tian Tan Buddha via China Focus Travel Tian Tan Buddha adalah sebuah patung perunggu besar Buddha yang selesai dibangun pada tahun 1993. Patung ini terletak di desa Ngong Ping. Patung ini juga dikenal sebagai Big Buddha yang merupakan patung Buddha duduk di luar yang terbuat dari perunggu dan tertinggi di dunia. Patung ini terletak di Po Lin Monastery, dan merupakan lambang dari hubungan rukun manusia dengan alam, orang dan agama. Patung ini juga merupakan pusat Buddhism di Hongkong. Patung Buddha ini menghadap ke arah utara dan memiliki tinggi yang mencapai 34 meter. Patung ini seringkali menjadi magnet dan daya tarik para pengunjung yang ingin datang dari berbagai sudut Asia. Patung ini dianggap sebagai salah satu tempat suci para pemeluk agama Buddha sehingga jangan sampai kamu melewatkan kesempatan untuk mengunjungi destinasi wisata yang satu ini. Mengunjungi Citygate Outlets Mall Mengunjungi Citygate Outlets Mall via The HK Shopper Selanjutnya, inilah dia destinasi wisata di Hongkong yang dapat kamu jadikan sebagai referensi. Destinasi wisata ini adalah Citygate Outlets Mall yang terletak di 20 Tat Tung Road, Hongkong. Citygate Outlets Mall terkenal karena menjual berbagai barang asli produk ternama dunia dengan diskon sekitar 30-70% setiap tahunnya. Konon, semua merek brand ternama di dunia, mengumpulkan barang-barang dari pabriknya di seluruh dunia dan melakukan pemotongan harga di mall ini. Hal inilah yang menjadikan mall ini sebagai salah satu destinasi wisata tujuan banyak pengunjung. Ya, banyak pengunjung dari berbagai belahan dunia bersedia untuk meluangkan waktunya dan mengunjungi destinasi wisata yang satu ini. Brand yang terdapat di mall ini antara lain adalah Crocs, Esprit, Giordano, Calvin Klein, Triumph, Guess, Levi's, Mango, Polo, Nike, Adidas, Puma. Di tempat ini terdapat tidak kurang dari 90 merek ternama di dunia, beserta 6 layar bioskop dan 17 restoran. Jika kamu berencana untuk singgah di tempat ini guna menikmati santapan makanmu, kamu dapat mencoba untuk mengunjungi Food Republic di tempat ini. Di Food Republic, tersedia berbagai jenis makanan dari berbagai restoran yang tentu saja dapat kamu jadikan sebagai referensi untuk santap makanmu. Hari Kedua Menaiki Turbojet Menuju Macau Menaiki Turbojet Menuju Macau via Dolphin Airline Untuk mengawali perjalanan wisatamu di hari kedua, kamu dapat memulainya dengan menaiki turbojet untuk menuju Macau. Turbojet adalah sebuah kapal laut yang akan membawamu untuk mencapai Macau. Untuk mengetahui jadwal serta tiket turbojet, kamu dapat langsung mengetahuinya dengan mengunjungi web www.turbojet.hk/en Berbeda dengan perjalanan untuk mencapai Shenzhen yang biasanya membutuhkan visa terlebih dahulu, perjalanan menuju Macau tidak serepot itu. Setelah menaiki turbojet, kamu akan mendapatkan cap visa on arrival yang akan berlaku selama 30 hari. Namun, pastikan kamu sudah tiba di terminal Shun Tak Center sekitar 30 menit sebelum keberangkatanmu. Hal ini karena kamu harus mengantri untuk mendapatkan cap visa di paspormu. Ya, selain itu, jangan lupa untuk membawa serta paspormu ketika kamu berencana untuk mengunjungi Macau. Perjalanan menaiki turbojet akan menghabiskan waktu sekitar satu jam. Sesampainya di Macau, kamu akan langsung tiba di Macau Ferry Terminus. Macau adalah sebuah daerah administrative di Cina. Tempat ini juga merupakan salah satu wilayah kecil di pesisir selatan Tiongkok. Macau terletak pada sekitar 70 kilometer di sebelah barat daya Hongkong dan juga 145 kilometer dari Guangzhou. Tidak lengkap rasanya perjalanan wisatamu dalam menjelajahi Hongkong jika kamu belum meluangkan waktu untuk mengunjungi Macau dan memasukkannya dalam daftar destinasi wisata yang dapat dikunjungi. Mengunjungi Senado Square Mengunjungi Senado Square via Pacific Travel Selanjutnya, inilah dia salah satu destinasi wisata di Macau yang selalu ramai dikunjungi. Destinasi wisata ini adalah Senado Square atau Lapangan Senado. Tempat ini adalah sebuah lapangan dengan jalan-jalan yang terbuat dari batu bergelombang. Tempat ini juga sangat ramai didatangi pada waktu pagi dan malam hari. Sebagian besar bangunan yang terletak di tempat ini berwarna pastel. Hal inilah yang menjadi magnet bagi para wisatawan dan membuat para wisatawan semakin tertarik untuk mengunjungi dan mengambil banyak foto di sini. Senado Square dibangun tahun 1918 dan berguna sebagai penghubung antara Praira Grande dengan pelabuhan. Lapangan dengan air mancur ini dulunya digunakan oleh pemerintah kolonial untuk menunjukkan kekuatan dan kekuasaan militer mereka. Di tempat ini terdapat banyak toko dan restoran. Hal ini membuat banyak pengunjung senang datang dan meramaikan tempat ini. Bagi kamu yang menyukai wisata belanja, maka mengunjungi Senado Square adalah salah satu pilihan yang sangat tepat. Mengunjungi Ruins of St. Paul’s Mengunjungi Ruins of St. Paul’s via Wikimedia Selanjutnya, inilah dia salah satu destinasi wisata lainnya di Macau yang dapat kamu jadikan sebagai referensi. Destinasi wisata ini adalah Ruins of St. Paul. Bangunan ini merupakan reruntuhan sebuah kompleks abad ke 16 di Macau. Tempat ini dulunya merupakan gereja St. Paul. Bangunan ini selain memiliki nilai historis yang tinggi juga memiliki nilai estetika yang tinggi. Ya, ketika mengunjungi tempat ini, kamu dapat melihat taman yang sangat luas. Selain itu, taman di tempat ini juga didominasi oleh tanaman dengan berbagai warna sehingga membuat para pengunjung merasa betah dan nyaman ketika berada di tempat ini. Mengunjungi Monte Fort Mengunjungi Monte Fort via Traveler Folio Untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Macau, kamu dapat melanjutkannya dengan mengunjungi destinasi wisata yang satu ini. Destinasi wisata yang satu ini adalah Monte Fort. Monte Fort adalah sebuah tempat penting yang berkaitan erat dengan sejarah kemiliteran Macau. Tempat ini juga telah dinobatkan sebagai salah satu UNESCO World Heritage. Tempat ini terletak tidak begitu jauh dari reruntuhan St. Paul’s sehingga hal ini tentu akan memudahkanmu untuk mencapai destinasi wisata ini. Selain itu, di tempat ini juga terdapat Museum Macau yang resmi dibuka pada tahun 1998. Jalan-Jalan dan Foto di Sekitar Casino Lisboa Jalan-jalan dan Foto di Casino Lisboa via Your Macau Guide Kegiatan seru selanjutnya yang dapat kamu lakukan selama kamu berada di Macau adalah jalan-jalan dan berfoto di Casino Lisboa. Tempat ini menawarkan suasana yang ciamik dan indah lengkap dengan lampu-lampu yang menarik. Untuk melengkapi perjalananmu selama berada di Macau, tidak lengkap rasanya jika belum berkunjung ke Casino Lisboa ini. Tempat ini adalah salah satu hotel casino yang paling terkenal di Macau. Setelah puas mengelilingi Macau, selanjutnya kamu dapat kembali ke Hongkong dengan menaiki turbojet. Perjalanan mengelilingi Hongkong akan kembali dilanjutkan pada hari berikutnya. Hari Ketiga Mengunjungi Hongkong Disneyland Mengunjungi Hongkong Disneyland via Grayline Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu selama berada di Hongkong, kamu dapat mengawalinya dengan mengunjungi Hongkong Disneyland yang terkenal. Ya, kebanyakan para wisatawan datang dan berkunjung ke Hongkong untuk menyambangi Hongkong Disneyland ini. Hongkong Disneyland ini adalah sebuah taman hiburan di Hongkong Disneyland Resort. Taman ini dibuat oleh Walt Disney dan Pemerintah Hongkong di sekitar Teluk Penny, Pulau Lantau, Hongkong. Taman ini mulai dibuka untuk umum pada tanggal 12 September 2005. Nah, untuk menghindari waktu yang terbuang karena antrian panjang, manajemen Hongkong Disneyland kemudian memilih untuk menerapkan system antrian cepat atau Fast Pass. Karcis cepat ini tersedia di berbagai wahana permainan. Selain itu, para pengunjung dapat kembali menggunakan karcis cepat ini dan kembali pada interval waktu yang ditentukan. Sistem karcis cepat ini telah mulai diterapkan di Disneyland seluruh dunia. Beberapa tipe tema yang terdapat di Hongkong Disneyland ini adalah Main Street, Fantasyland, Adventureland, Tomorrowland, Toy Story Land, Grizzy Gulch, dan Mystic Point. Beberapa wahana yang terdapat di Main Street adalah High School Musical, Disney in the Stars, Art of Animation dan masih banyak lainnya. Beberapa wahana yang terdapat di Fantasyland adalah Snow White Grotto, Fantasy Gardens dan masih banyak lainnya. Mengunjungi Mong Kok Mengunjungi Mong Kok Night Market via The Poor Traveler Setelah puas menjelajahi Hongkong Disneyland, selanjutnya kamu dapat langsung mengunjungi Mong Kok Night Market ini. Tempat ini merupakan sebuah wilayah di distrik Yaw Tsim Mong, sebelah barat Semenanjung Kowloon di Hongkong. Bagi kamu yang menyukai wisata belanja, tentu jangan sampai melewatkan kesempatan untuk mengunjungi destinasi wisata yang satu ini. Di tempat ini terdapat toko-toko dan restoran yang tentunya akan membuatmu semakin bersemangat dalam berbelanja di sini. Industri utama Mong Kok memang adalah ritel, restoran (cepat saji) serta hiburan. Dengan kepadatan penduduk yang mencapai 340,000 per mil persegi, Mong Kok dinobatkan sebagai salah satu distrik tersibuk di dunia. Mengunjungi Ladies Market Hongkong Mengunjungi Ladies Market Hongkong via Travel Detik Nah, untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Hongkong, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Ladies Market ini. Ladies Market di Hongkong terletak di kawasan Kowloon. Ladies Market adalah tempat yang tepat untukmu yang ingin membeli souvenir khas Hongkong. Selain itu, kamu juga akan mendapatkan barang-barang dengan biaya yang sangat terjangkau ketika berada di sini. Menyenangkan sekali, bukan? Ladies Market tepatnya berada di Tung Choi Street. Lokasinya tepat berada di pinggir jalan dan juga memanjang ke belakang. Harganya biasanya borongan. Sebagai contoh, kamu dapat mencoba untuk membeli kaus dengan harga sekitar 100 HKD untuk 6 potong. Sementara untuk kaus wanita, dibanderol dengan harga 100 HKD untuk 3 potong kaus. Di tempat ini kamu dapat menemukan jaket, sepatu, tas serta pakaian dengan desain yang unik. Hal ini tentunya dapat semakin membuatmu bersemangat dalam menyambangi tempat ini, bukan? Nah, itulah dia pembahasan mengenai nikmati serunya menjelajahi Hongkong dan Macau. Wah, ternyata ada begitu banyak destinasi wisata menyenangkan di Hongkong dan Macau yang menarik untuk disambangi. Happy traveling!
  2. Hong Kong – Macau 3H2M (Hari 1) Hari 2 : Rabu, 25 Mei 2016 Hong Kong – Macau – Hong Kong Bangun pagi2 jam 6 berangkat menuju HK ferry terminal jalan kaki dari penginapan. Foto2 dlu di Avenue of Comic Stars. Sampe di terminal beli tiket pp ke Macau naik Turbojet. Satu kapal isinya orang cina semua, hahaha… Perjalanan dari HK ke Macau selama 1 jam. Di dalam ferry ada wifi. HK - Macau : HK$164 Macau - HK : HK$153 Sampai di Macau langsung menuju terminal bus untuk naik Shuttle Bus gratis hotel Venetian. Turun di Hotel The Venetian Resort Macau, foto2 dlu di kanal kayak di Venesia gtu lho. Arahnya dari lobby masuk ke dalem. naik ke atas 2 kali naik eskalator sebelum akhirnya kita tiba di kanal. Karena waktu itu masih jam 9 jadi gondola nya belum beroperasi. Puas foto2 di Venetian selanjutnya kami ke Macao Giant Panda Pavilion naik bus kota. Salah satu tujuan utama ke Macau adalah lihat panda. Sebaiknya datang kesini sesi pertama jam 10:00 karena si panda pas lagi makan, klo sesi kedua jam 14:00 si panda kerjanya tidur aja karena udh kekenyangan. Bus 15,21A,25,26,26A,50,59,N3 : MOP/HK$3.2 Macao Giant Panda Pavilion : MOP/HK$10 Setelah dari sni kami menuju Ruin of St. Paul naik bus kota. Naik bus kota ini enaknya kita diajak keliling2 dlu. Jadi kayak naik City Tour Bus. Bus 26,26A : MOP/HK$5 Bus 26 turun di Rua do Tarrafeiro, 26A turun di Senado Square. Menurut saya dsnilah pusat objek wisata di Macau selain kasino nya. Di sini banyak toko2 yg menjual Pie Koe Kei. Bagi yg ga mau beli bisa makan testernya ( kalo ga malu, hihihi… ) Dsni panas banget, apalagi klo pas jam 12 siang. Sebaiknya bawa payung bagi yg takut hitam. Dekat Ruin of St. Paul ada benteng yg berada di atas bukit namanya Mount Fortress. Di dalam benteng ini ada Museum. Dari bukit ini kita bisa lihat kota Macau. Banyak sekali wisatawan yg berkunjung ksni, terutama orang cina. Dekat Ruin of St. Paul ada Senado Square, bnyk toko dan tempat makan. Bagi yg muslim, satu2 nya tempat makan yg recommended adalah Mc. Donald. Itulah andalan kami selama dsni, krn itu yg sudah terbukti kehalalannya ( mnrt kami, hehe ). Waktu udh jam 3 sore, saatnya kembali ke Ferry Terminal krn jam 5 harus sudah kembali lagi ke Hong Kong. Sblm pulang kami foto2 dlu di Golden Lotus Square ( Flourish Lotus ) & Macau Fisherman Wharf. Lokasinya dekat dengan Ferry Terminal, jalan kaki saja bisa. Bus 3,N1A : MOP/HK$3.2 Bus dari Senado Square turun di Lotus Square. Sebenarnya tiket kami jam 6 sore, karena berhubung semua rute kami sudah kami datangi, jadi kami putuskan kembali lagi ke HK. Setelah sampai HK kami langsung ke TST ferry terminal untuk menyebrang ke pelabuhan Star Ferry di Wan Chai, HK Island. Sepanjang jalan kami melihat Mall2 branded, gedung 1881 Heritage. Knp kami pilih turun di Wan Chai bkn Central, krn Wan Chai lbh dekat ke Golden Bauhinia Square (Expo Promenade) klo mau liat A Symphony of Lights. Dekat jg ke Islamic Centre & Victoria Park. Tsim Sha Tsui - Wan Chai : HK$2.5 (Mon-Fri), HK$3.4 (Sat, Sun & Public Holidays) Waktu menyebrangnya cuma 10 menit saja. Sampai HK Island kami langsung ke tmpt Dim Sum Halal, rekomendasi orang2 sih enak katanya. Tetapi mnrt saya kurang enak, mna tempatnya jalan kaki agak jauh juga. Gara2 pingin coba Dim Sum Halal jadinya kami ga sempat lihat A Symphony of Lights. Sebenarnya agak kecewa sih, tp klo ga dicoba jg ga bakal tau rasanya kan… Tadi pas jalan ke tmpt Dim Sum liat Tram, akhirnya kami coba naik Tram sampai Stasiun Central. Pas naik Tram ini agak bingung karena haltenya berdekatan, dan juga patokan saya kan station bukan halte Tram jd agak bingung mau turun dmnanya. Setelah turun dari Tram, kami cari bus ke the Peak Tram Lower terminus di Garden Road. Beli tiket The Peak + Tram. The Peak ini kita bisa melihat HK dari puncak, klo malam cerah kelihatan bagus dibanding siang hari. Banyak orang foto2 di pinggir pagar. Tram 54W-Burrows Street -- 70W-Pedder Street : HK$2.3 Bus : Lupa, krn msh ling-lung abis turun Tram. Peak Tram Sky Pass : Return HK$88, Single HK$75 Minibus No. 1 : HK$9.2 Kami beli yg Single krn nnti plgnya lsg ke MTR Central Station pake Mini Bus. Klo beli yg Return akan kembali lagi ke Peak Tram Terminus, kemudian jalan kaki ke MTR Central Station atau naik Bus No. 15C HK$4.2 (ongkos lg / waktu & tenaga). Setelah puas foto2 kami kembali ke penginapan lagi naik MTR. MTR Central - TST : HK$9.7 (15 mnt) Bersambung... Hong Kong – Macau 3H2M (Hari 3)
  3. Day 1 Jakarta – Kuala Lumpur - Macau - Hongkong Sabtu ( 27 Juni 2015) Perjalanan kali ini bertepatan pada saat bulan ramadhan. Selepas sahur dan shalat subuh, meluncur ke terminal Damri Gambir. Jam 05.36 sampai di area damri langsung naik bus yg sdh terisi banyak penumpang. Perjalanann dr gambir ke T3 SHIA hanya membutuhkan waktu 50 menit di pagi yg lengang. Berhubung sdh web check ini duduk santai kegiatan hanya menunggu teman sambil membaca majalah get lost membunuh waktu. Akhirnya gate open, jam 08:35 take off to KLIA 2 Kuala Lumpur . Jam menunjukkan 11:15 waktu setempat ketika kita sampai di KLIA 2 Kuala Lumpur. Langsung menuju gate transit sambil menunggu waktu penerbangan berikutnya. Jam 14:15 pesawat take off menuju Macau MFM dgn kode penerbangan AK186. Menempuh waktu 3 jam 50 menit jam 18.07 kita tiba di Macau MFM Int Airport. Jam 18 waktu macau sama seperti kondisi jam 17 di jakarta, matahari terbenam jam 19an di macau hongkong. Proses imigrasi yg cepat dan kita pun bergegas ke Macau Taipa Ferry Terminal utk menuju ke Kowloon HK. Oh ya di di bandara ada Tourist Information jd kita bisa mengambil Map Macau dan Info ttg lainnya disini. Macau Taipa Ferry Terminal terlihat menjelang landing Proses Imigrasi Macau ( Tanpa Stempel ) Sebelah kanan Bus Gratis , Arah depan tampak Macau Taipa Ferry Terminal Jam 19:30 Turbo Jet Ferry membawa kita menuju China Ferry Terminal Tsim Sha Tsui. Jam menunjukkan 19.50 ketika tiba disini. Selesai proses imigrasi kita berjalan kaki menelusuri Kowloon Park, Mesjid Kowloon menuju Nathan Rd. Kami menginap di sebuah Guest House yg berada di Chungking Mansion di Lt7. Late check in bersih bersih. Jam 21:00 waktu setempat kita keluar utk mkn mlm dan menuju atm utk mengambil uang. Menuju Temple Street Night Market disini kita menghabiskan waktu utk mlm pertama di HK. Temple Night Market Area Biaya : Tiket CGK-KUL-MFM PP by Air Asia Promo 760rb Safari Guest House 2 Mlm 2 Org by Agoda 550rb Cotai Water Jet to HK 190 MOPS : 323rb Kurs 1$HK bln Juni :Rp 1.700,- 1$HK :1.1 MOPS Macau Day 2 Hongkong Minggu (28 Juni 2015) Jam 8 an waktu setempat bangun tidur bersih bersih persiapan menuju The Peak. Menuju The Peak kita menggunakan MTR dr Tsim Sha Tsui Statation N5 dkt mirador mansion. Menuju loket kita membeli Octopus Card seharga 150$ HK ( 50$HK adalah jaminan utk refund). Jalur yg kita gunakan menuju The Peak adalah Central Station J2 Exit. Dari sini kita harus berjalan kaki menuju Peak Tram Lower Terminus melewati bbrp gedung tinggi yg jd landmark di situ. Pemandangan menarik dkt Hongkong Park yg dipenuhi perkumpulan bbrp org dengan logat tagalog dan indonesia. Berhubung kita menggunakan octpus card kita tdk perlu antri di loket Peak Tram (28$HK) yg sangat panjang. Sayang kita duduk di posisi yg salah jd tdk bs mendokumentasikan pemandangan di dlm peak tram. Setiba di Peak Tower kita menuju ke atas ke area Sky Terrace 428 (48$HK). Disini kita menghabiskan waktu menikmati pemandangan dan foto foto. Selesai kita memutuskan utk turun dgn menggunakan Bus 15C (4.2$HK) menuju Central Pier dan menggunakan Star Ferry (1.7$HK) menuju Star Ferry Pier Kowloon. Naik bus balik dr The Peak sangat kita rekomendasikan utk menikmati pemandangan HK yg indah disini. Sampai di Kowloon menuju area Avenue of Star ada Tourist Information di sini jd kita mengambil HK Maps dll disini sebagai info tambahan. Disini yg bisa kita lihat antara lain Clock Tower, HK Culture Centre, HK Space Museum, HK Museum of Art, Avenue of Star, Tsim Sha Tsui Promenade & Sympony of Light ( Jam 20 hanya 10 menit). Balik menuju penginapan utk istirahat dan bersih bersih. Menuju area natahan road termudah adalah East Tsim Sha Tsui Station Exit J hanya butuh waktu krg lbh 10 menit menuju Exit N5. Tidak lengkap rasanya kalau sdh di HK tdk menikmati Chinese Food Lokal. Kami memutuskan menuju area Kowloon City utk menikmati Islam Food. Maklum di Chungking Mansion menu halal adalah makanan india yg banyak kita temukan di lt dasar. Menggunakan MTR dr Tsim Sha Tsui Station menuju Lok Fu Station. Disini kita harus berpindah jalur krn Lok Fu St adalah jalur Kwun Tong Line (Green Line) sdgkan kita berasal dr Tsuen Wen Line (Red Line). Kita memilih berpindah di Mongkok St. Area yg kita kunjungi berikutnya adalah Ladies Night Market di Mongkok. Octpus Card 150$HK : 255rb MTR Tsim Sha Shui to Central 9.4$HK : 16rb Peak Tram 28$HK : 48rb Sky Terrace 428 48$HK : 82rb Bus 5C to Central Pier 4.2$HK : 7rb Star Ferry to Kowloon 1.7$HK : 3rb MTR Tsim Sha Shui to Lok Fu 8$HK : 14rb Makan di Islam Food total 174$HK : 295rb MTR Lok Fu to Mongkok 5.2$HK : 9rb MTR Mongkok to Tsim Sha Shui 5.2$HK : 9rb Day 3 Hongkong - Macau Senin (29 Juni 2015) Jam 08 Bangun tidur, bersih bersih, packing dan check out dari penginapan. Jam 9:55 menuju Outer Harbor Ferry Terminal Macau dr Hongkong Chinna Ferry Terminal menggunakan Turbo Jet 164$ HKD Jam 11sampai lah kita di Outer Harbor Ferry Terminal Macau. Lanjut menuju Fisherman’s Wharf Macau berjalan kaki karena memang jarak yg tdk jauh. Disini hanya sesaat dan kita melanjutkan menuju Guia Fort. Sayang kita tdk bs menikmati Museum Wine & Grandprix di area rua de louis gonzaga gomes. Museum di macau umumnya tutup di hari senin. Ada yg menarik ketika menelusuri jalan jalan menuju Guia Fort. Banyak kita temukan toko yg menjual Wine sepanjang jln wow ..., cukup menguras keringat menuju guia fort krn di hongkong macau sdg panas panasnya dan kita sdg dlm adaptasi krn faktor puasa :-p Guia Hill Municipal Park, Guia Fort & Lighthouse akhirnya kita sampai melihat, mengamati dan tdk lupa mengambil foto disini. Sayang utk menuju ke bawah hrs berjalan kaki melewati tangga krn cable car sdg tdk operasional. Menuju Ruin St Paul kita mencoba menggunakan Bus Transmac no 19 dr Flora Garden menuju Rua do Tarrafeiro dgn biaya 4.2 MOPS berhubung kita tdk mempunyai koin logam MOPS kita menggunakan koin logam HK. Di macau transaksi bisa menggunakan $HK jd kita tdk perlu menukarkan $HK kita dngn MOPS. Akhirnya kita sampai langsung menuju dan mengeksplorasi Na Tcha Temple, Ruins of St Pauls, Monte Fort, Macao Museum dan tentunya Senado Square. Melepas lelah kita habiskan beristirahat di senado square. Kita sempat berkeliling utk mencari penginapan utk sekedar tidur bbrp jam dan bersih bersih. Sayang tarif termurah hostel pd saat itu 500 MOPS dgn fasilitas kipas angin.sayang hanya utk ditiduri 5 jam rasanya. Jelang terbenam matahari kita memutuskan mengeksplorasi Casino sekedar melihat lihat tentunya. Menggunakan bus gratis dari casino kita menuju Wyn, MGM, Grand Lisboa dan berakhir di Venetian. Berhubung bus gratis menuju bandara hanya sampai jam 23.30 kita kembali ke airport macau dgn menggunakan taxi dgn tarif 20 MOPS. Tidur di kursi ditemani para petugas wanita yg silih bergantian berjaga menjadi pemandangan sampai tertidur di pagi hari Turbo Jet to Macau Taipa 164$HK : 279rb Bus Transmac no 19 4.2 MOPS : 8rb Portuguese egg tart 4x@9 MOPS : 36 MOPS : 62rb Taxi Venetian to Airport 20 MOPS : 34rb Day 4 Macau – Kuala Lumpur - Jakarta Selasa (30 Juni 2015) Bangun tidur dan bersih bersih dan jg gk perlu takut terlambat krn kita memang tidur di bandara. Bandara macau walaupun kecil tp cukup nyaman utk kita bermalam. Akses wifi free dan stabil, toilet cukup bersih, air minum gratis hot & cold, hanya minus colokan listrik yg minim. Ada penitipan brg disini dgn tarif 80 MOPS utk waktu 24 jam. Jam 08:30 gate open dan kita memutuskan utk msk ke area keberangkatan di lt2. Uniknya kita dipersilahkan kembali oleh petugas menuju counter AA...ternyata borading pass yg sdh kita di print hrs diganti dgn boarding pass dr counter...bingung kan? Akhirnya mslh beres dan kita langsung menuju lantai 2 sambil menunggu boarding. Jam 10.45 pesawat take off to KLIA 2 Kuala Lumpur. Jam 14:35 pesawat mendarat di KLIA 2 Kuala Lumpur. Krn lelah kita memutuskan hanya menghabiskan waktu disini.sblmnya tmn bertanay kepada petugas imigrasi dimana kita bisa mandi :D... di tandaslah jawab seorang petugas wanita dgn nada bercanda. FYI kalau kalian mau mandi di KLIA2 ada Shower utk mandi di LT3 area keberangkatan. Selesai mandi kita mencari makan buka puasa. Stlh makan kita gunakan utk tidur yg cukup di area istirahat. Akhirnya jam 22:20 pesawat take off menuju Terminal 3 SHIA Jakarta . Jam 23:25 selamat datang at Terminal 3 SHIA. Alternatif terbaik utk trip ke Macau & Hongkong adalah mengambil penerbangan keberangkatan ke HK penerbangan pulang dari Macau atau sebaliknya. Menyebrang menggunakan Turbo/Cotai Water Jet dr atau ke macau atau HK sebaiknya pagi s/d sore krn tarif lbh murah. Idealnya utk mengeksplor HK adalah 3 hari dan Macau 2 hari.
  4. TRIP REPORT HONGKONG-MACAU-SINGAPORE 17 -25 Oktober 2015 Halo lg guys, mo nulis FR lg nih, kali ini trip ke Hong Kong, Macau dan Singapore selama 1 minggu pada tanggal 18 Oktober - 24 Oktober 2015 lalu. Seperti biasa, saya pergi bersama pasukan, istri dan anak saya, bertiga aja kemana2 :) Sebenernya trip kali ini ga terpikir sebelumya, saya sudah rencana mau ngetrip jauh2 hari, tapi trip domestik. Berhubung sikon kantor kurang kondusif, maksudnya kepastian ijin cuti saya belum didapat dikarenakan hal-hal tertentu sehingga posisi saya waktu itu diPHPin sama kantor. Jadinya semua urusan tiket pesawat, hotel dan lain2 sama sekali blm saya urus. Jelang hari H, kira2 seminggu sblm hari H, eh itu ijin tau-tau keluar ijinnya. Cek cek cek...ternyata tiket ke destinasi domestik saya harganya sudah naik. Ga tau kenapa tiba - tiba terbersit ngerubah haluan...ke Hong Kong!!! Dan saat itu juga saya hunting tiket, penginapan dll. Tiket ke HK dan ke destinasi domestik saya ga jauh bedanya ternyata. Ya sudah sy putuskan saja ke HK. Langsung saja ya... Day #1 Sabtu 17 Oktober 2015 : Makassar - Jakarta - Singapore Ada pengalaman yang cukup bikin kesel stengah mati. Pada tanggal 18 kami berangkat dari Makassar. Jadwal penerbangan pada pukul 14.05 wita. Kami berangkat dari rumah pukul 12.30 wita. Dengan harapan biar cepet kelar urusan, langsung tinggal nungguin aja flightnya. Eh sudah pukul 15.00 baru ada pengumuman kalau delay, mundur jadi jam 16.30. Saya mulai berhitung kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi. Jika jam segitu berangkat berarti masih aman penerbangan lanjutan di CGKnya. Ya sudah tenang - tenang saja. Tapi ternyata sampai jam 16.30 pun tidak ada tanda - tanda kehadiran pesawatnya. Mulai gusarlah saya. Kembali berhitung dan mengira - ngira hmmm... Perkiraan dan kekawatiran saya pun benar terjadi bahwa pesawat akan baru take off jam 18.30, meleset sedikit yaitu tepatnya jam 18.15 wita. Pupus sudah, hangus tiket saya dari CGK-SIN hiks . Pesawat lanjutan ke SIN adalah menggunakan TR jam 19.40 wib. Secara teori, saya sudah mencoba merancang kemungkinan-kemungkinan yang akan tercover jeda durasi dari penerbangan 1 dari Makassar ke penerbangan 2 dari Jakrta yaitu selama 6 jam. Namun apa mau dikata, kenyataan jauh berbeda. Sampai CGK jam 19.30. 10 menit kemudian saya sampai di terminal 2. Harapan saya, pesawat TRnya delay haha . Nanya mbak - mbak counter ternyata pesawatnya on time berangkatnya. Ironisnya, pas saya sampai terminal 2, pas pada saat itu waktu take off pesawat tersebut . Saya kemudian diarahkan mbak counter tadi untuk menuju konter informasi di dalam gedung yang sama di keberangkatan 2E. Atas info mbak itu masih ada flight terakhir ke SIN pake 3K. Dan dia menyarankan untuk menanyakan di konter informasi itu. Sayapun juga baru tau kalau ternyata dikonter informasi ternyata "bisa" melayani tiket go show. Dadakan lagi! Alhamdulillah akhirnya saya dapet tiket ke SIN malam itu juga pakai 3K. Harga tiket perorang 600an, jadi totalnya 1,8jtan sekali jalan. Tiket saya ke HK adalah tiket terusan TR dengan rute CGK-SG-HK, jadi sebisa mungkin saya ngejar flight yang dari SG-HK di pagi hari besoknya (jam 6.05 waktu SIN) supaya ga rugi-rugi amat hangusnya . Opsi terakhir adalah pake AK besok paginya via KL, tp artinya itu benar-benar beli tiket baru dari CGK-HK via KL. Untung aja...(masih bilang untung)...saya masih dapet tiket malam itu. Rencana awal penerbangan jika pakai TR harusnya landed SIN jam 22.30 waktu SIN, sehingga masih banyak cukup waktu untuk beristirahat di Changi. Tapi karena insiden diatas, maka kami baru landed di Changi pada jam 00.30. Karena penerbangan 3K ada di T1 maka saya langsung geser ke T2 dimana penerbangan TR akan berlangsung besok paginya, jadi maksudnya supaya lebih mudah kalo kita kesiangan . Sampailah kami di T2 dan langsung cari spot tidur. Ini adalah pengalaman kami pertama kali tidur di airport. Sebelumnya ga pernah kepikir . Tempat mojok kita saat itu di T2 Lt 2 diatas cekin counter. Ternyata disitu sudah banyak orang-orang yang mojok juga. Gelar kain pantai dan sajadah supaya tidak terlalu dingin, dan tidurlah kita. Saya sendiri cuma bisa tidur 2 jam. Day #2 Minggu 18 Oktober 2015 : Singapore – Hong Kong Jam 4 pagi bangun ternyata sudah ramai dibawah sana. Kami lalu siap - siap, cekin, dan menuju ruang tunggu. Sesuai jadwal penerbangan kami take off jam 6.05. Dipesawat kelar sarapan yang sudah kami pesan online bersamaan dengan reservasi tiket, setelah makan lalu langsung tidur lagi. Jam 10.30 kami akhirnya landed di HKIA. Setelah kelar urusan imigrasi yang ga ribet, kami istirahat bentar di Arrival Hall yang guede itu. Cari ganjelan perut lagi, minum-minuman hangat, dan cari Octopus Card buat modal keliling HK. Mengenai Octopus Card pasti dah banyak yang tau kali ya. Kalo ga tau tinggal gugling aja, banyak kok informasinya, salah satu hal penting dimiliki selama di HK. Tadinya, list itinerary saya pertama setelah landing adalah langsung menuju ke Ngong Ping dan Disneyland. Tapi karena kami sepertinya kelelahan karena kurang tidur, akhirnya saya ubah itin. Setelah istirahat sejenak kami lanjut menuju penginapan kami di Kowloon pake bus. Bisa pake kereta cepat bandara, tp harganya jauh lebih mahal, sayang duitnya . Lokasi terminal bus di HKIA adalah setelah keluar dari Arrival langsung belok kanan, jalan aja terus ikutin orang-orang nanti ga lama ketemu terminal busnya. Rute – rute busnya sendiri terpampang sangat jelas disana jadi tidak perlu bingung. Tarifnya saya lupa…kalo ga salah sih HKD 33 ya. Kalo pake kereta bisa kena HKD 100, 3 kali lipat . Sayang kan, harga segitu bisa buat bertiga padahal. Bus dari airport bisa langsung dibayar pake Octopus Card tadi. Busnya sendiri model double decker, jd enakan ambil seat diatas biar bisa bebas lihat-lihat pemandangan. Jalannya santai jadi ya agak lama, sekitar 1 jam kami baru sampe di Kowloon tepatnya di distrik Tsim Sha Tsui (TST). Lokasi ini sebelumnya sudah saya riset, dan putuskan untuk ambil lokasi disini karena pertimbangan beberapa hal, tapi belakangan saya justru lebih prefer ambil di HK Island aja daripada di TST. Bus berhenti tidak jauh dari lokasi penginapan saya. Sampe Hostel langsung bersih-bersih dan istirahat tidur lagi. Nama penginapannya adalah Ashoka Hostel yang berlokasi di gedung Chungking Mansion. Gedung ini sendiri sepertinya sudah sangat terkenal karena kalo boleh saya bilang, gedung ini adalah sebuah kampung kecil, karena isinya lengkap banget, ada penginapan hostel maupun hotel, restoran, laundry, souvenir, toko kelontong dll, lengkap pokoknya. Satu gedung disebelahnya juga sama, yaitu Mirador Mansion. Sekilas tentang lokasi penginapan ini, kalau boleh saya bilang, daripada Chungking Mansion, masih lebih baik di Mirador. Chungking terlalu rame, ramenya pake banget, ya persis seperti kampung gitu, ramai sekali orang-orang didalamnya dengan berbagai aktifitas. Dan yang sedikit bikin ga nyaman adalah calo-calo penginapan dan restoran yang kadang suka maksa dan ngikutin kita terus. Pertama kali saya masuk gedung langsung dikuntit oleh beberapa orang, cukup saya tunjukkan printout bukingan penginapan saya dan sayapun bebas dari kerumunan mereka . Satu lagi adalah calo-calo restoran, bukan calo sih ya…tapi seperti orang-orang suruhan pemilik resto yang menginginkan dia mencari orang agar datang dan makan di restonya. Orang-orang ini juga gigihnya luar biasa haha . Ga cukup sekali dua kali ditolak/diusir. Bikin risih. Sajauh pengamatan saya, di Mirador Mansion gak gitu-gitu amat deh. Ya tetap ada sih tapi ga seramai di Chungking. Sayangnya saya tidak mengambil foto di depan Chungking Mansion maupun foto ashoka hostelnya. Uniknya, di Chungking Mansion terdapat 2 lift, 1 untuk lantai genap, dan satunya lagi lantai ganjil. Jadi perhatikan saja dimana kita harus naik lift menuju penginapan kita, tertulis di printout bukingan via Booking com. Untuk Ashoka sendiri terletak di lantai 13. Saya ga perhatikan di printoutnya, ternyata sudah tertulis bahwa CSnya hostel ini ada di lantai 16. Aneh banget kan . oke…sayapun naik ke lantai 16 pakai tangga. Yup, pake tangga karena lift dari lantai-lantai setelah lantai dasar tidak ada pencetan keatas lagi, Cuma ada panah ke bawah. Sampai di lantai 16 ternyata disitu ada Delta Hotel. Pemiliknya sama ternyata. Kami cekin waktu itu sekitar jam 12.30, dan ternyata kami diijinkan masuk, padahal seharusnya jam 2 siang baru boleh masuk. Alhamdulillah…bisa cepat istirahat. Masuk, beberes, madi, dan tidur, bayar kurang tidur semalem. Bangu jam 5 sore. Mandi, dan langsung jalan, langsung menuju Avenue of Stars (AOS). Yaitu tempat seperti Walk of Fame nya di LA gitu. Sampai sana ternyata AOS sedang direnov…yaaahhhh…ga bisa deh poto-poto. Akhirnya kami nongkrong aja di dekat clock tower situ melihat-lihat pemandangan malam kota HK diseberang laut sana. Tidak lama disitu akhirnya kami putuskan untuk cari makan, nyebrang ke HK Island tujuannya adalah warung malang. Pelabuhan penyeberangannya dekat banget dengan clock tower. Jalan sekitar 200-300m udah sampai. Karena tujuan kita adalah warung malang, maka kami beli tiket menuju Wan chai pier. Dari Wan chai pier kami jalan kaki, cukup jauh ternyata. Muter muter muter kok ga nemu…nanya sama beberapa orang HK ga ada yang tau. Untungnya ketemu beberapa kali dengan TKW yang baik-baik, mau nunjukin dan nganter pula. Ada satu mba mba TKW yang kita temui bersedia nganter, dalam perjalanan dia banyak cerita ini itu, sampai suggest kita beli kartu SIM HK. Eh ga taunya dia malah nganterin kita ke konter jualan simcard, bukan ke tempat makan . Saya sendiri memang tidak berencana membeli simcard karena kan tidak lama di HK. Soal simcard, di HK ada simcard khusus untuk orang-orang Indonesia, namanya saya lupa, tapi yang jelas disana terpampang gede tulisan berbahasa Indonesia. Kalau lokasinya saya masih inget. Kami lalu berpisah dengan mba nya karena dia beda arah, dan untuk menghargai si mba tadi akhirnya kami berjalan kearah yang ditunjukkan. Tapi karena kami memang tidak rencana beli simcard jadinya ya Cuma muter bentar aja disitu liat-liat. Ga lama kamipun jalan arah balik, dan tanpa sengaja justru menemukan warung “Sedap Gurih”, tertulis Halal. Walaupun saya sendiri agak meragukan kehalalannya karena yang jualan orang-orang Chinese. Bisa berbahasa Indo patah-patah. Karena perut sudah lapar ya sudahlah sikat aja makanan disitu. Mudah-mudahan benar Halal. Selesai makan kami pun balik ke Kowloon. Kali ini tidak pakai kapal penyeberangan tapi pakai MTR. Dari lokasi warung sedap gurih kami pake Tram menuju Admiralty station. Naik sekali aja udah sampai di TST Station. Jarak dari TST staion ke Chingking todak jauh, hanya sekitar 200-300m saja. Sampai hostel istirahat lagi untuk Day #3 Senin 19 Oktober 2015 : Ngong Ping dan Ladies Market Bangun pagi jam 7, mandi, siap-siap, cari sarapan sekedarnya di sevel sebelah Chungking Mansion. Lalu ke TST station untuk menuju Ngong Ping. Perlu 2x ganti kereta. Kereta pertama dengan rute TST-Lai king, lalu dilanjutkan lagi dari Lai king station-Tung cung station. Dari tung cung kami memilih naik Cable Car menuju Ngong Ping. Sebenarnya ada 2 pilihan, bisa naik bus, bisa juga naik cable car. Kami memilih naik Cable Car karena kapan lagi kesini naik Cable Car yang rutenya cukup jauh dan melintas diatas laut… Harga tiket lumayan mahal. Untuk Standar cabin kena HKD115, anak-anak HKD60. Sementara kalo pake bus Cuma sekitar 30an dollar aja. Pembelian tiket bisa booking internet, bisa juga on the spot. Nah untungnya saya ga beli online, coba kalau dah keburu beli waktu itu, badan masih remek masa harus dipaksakan jalan-jalan pada hari pertama, yang ada malah ga menikmati. Tapi ga enaknya ya harus ngantri beli tiketnya. Ngantrinya afgan lagi...puanjaaaaaaang…kami ngantri ada kali 1 jam. Keuntungan naik cable car selain bisa melihat pemandangan, juga jaraknya yang jadi lebih dekat, perjalanan kurang lebih 30 menit. Sementara kalua naik bus, rutenya memutar gunung, jadinya jauh, bisa 1jam dari Tung cung-Ngong ping atau sebaliknya. Pada saat akan sampai, sudah terlihat di kejauhan patung Buddha raksasa. Disitulah lokasi Ngong Ping. Sampai di ngong ping langsung poto-poto dulu dong haha Tempatnya sendiri luas, ada beberapa spot wisata disana, yaitu Tian Tan Buddha, Ngong Ping Piazza, Po lin Monestery, Wisdom Path, Lantau Peak, dan satu lagi saya lupa sebutannya…yaitu jalur treking di bukit-bukit sekitar situ mengitari area Ngong Ping. Pilihan terakhir tidak kami ambil karena sudah lelah. Tian Tan Buddha, Ngong Ping Piazza, dan Po Lin Monestery berada di satu kawasan yang berdekatan, sementara Wisdom Path cukup jauh, sekitar 500m. Kelar dari Ngong Ping kami pulang, tapi ga naik cable car lagi, kami ambil bus ke Tung Cung. Terminal busnya dekat dengan pintu masuk Ngong ping, jadi pas kita datang udah keliatan tuh terminalnya. Jadwalnya juga jelas dan sangat ontime. Dari Tung cung pake MTR lagi menuju TST dengan rute yang sama namun kebalikannya. Tadinya mau langsung ke ladies market, tapi sepertinya ini badan udah lengket ga keruan. Jadi kami balik dulu ke hostel, mandi, dan istirahat bentar. Lepas magrib kami mulai jalan lagi menuju Laddies Market (LM). Kembali kami ke TST station dan ambil rut eke Mong Kok. Lokasi LM mudah sekali dicapai. Pokoknya ikuti saja apa yang ada di Google Maps, semua lengkap dan akurat. Oh iya, sekedar info, tadi kan saya bilang ga beli kartu sim HK, lah kok bisa pake Google Maps??? Jadi gini…Google Maps itu akan menyimpan semua cookies chache dll lokasi-lokasi yang udah pernah kita jelajahi (pernah kita lihat di smartphone kita). Selagi masih di Indonesia, saya buka-buka terus maps yang berlokasi di HK (dan Macau serta Singapore), setidaknya lokasi-lokasi yang akan kita rencanakan untuk dilewati. Begitu sampai di HK, meskipun smartphone kita tidak dapat sinyal internet, kita masih bisa buka maps lengkap dengan keterangan-keterangan yang ada secara offline. Itulah mengapa saya tidak membeli simcard, karena kebutuhan saya/alat bantu yang paling penting dalam sebuah perjalanan hanya GPS dan Mapsnya saja, internet bisa diakses dari wifi hostel ataupun tempat-tempat yang memang menyediakan akses wifi gratis. Nah bicara menganai akses wifi di HK, jangan kuatir, di HK banyak sekali tempat-tempat yang ada akses wifi gratisnya, terutama ditempat-tempat public. Saya juga baru tau…jadi bukan sengaja ga beli simcard karena itu loh…karena hal tersebut baru saya ketahui selama ada disana. Balik ke leptop. Menurut saya, LM tidak begitu menarik. Banyak barang murah, tapi kualitas barang sesuai dengan harganya yang murah alias tidak begitu bagus kualitasnya. Bagi saya, yang disebut barang murah adalah barang dengan harga murah tapi kualitas barang tidak dikorbankan. Alias ada valuenya disitu. Nah di LM tidak demikian. Saya kaget sewaktu tiba-tiba melintas di depan kios tshirt. Penjualnya ngomong “100-5”, maksudnya HKD100 dapet 5 kaos. Lalu saya datangi kios itu, liat-liat barangnya, ga menarik , bahannya menyedihkan. Eh tiba-tiba dia bilang “100-8”. Byuuuuuh….murah amat diobral. Yah karena sy sudah ilfil dengan bahannya jadi ya tetap tidak saya beli. Eh dia teriak lagi…”100-9”…masyaAllah…hahaha . Tapi sesuai yang saya bilang diatas, harga barang berbanding lurus dengan kualitas. Skip deh. Saya Cuma beli beberapa souvenir khas HK saja disana. Karena hampir semua dagangannya tidak begitu menarik, pendapat saya pribadi loh ya… Belakangan ternyata harga souvenir hampir sama dimana-mana, bedanya, kalo di LM kita harus tawar-menawar. Paling males deh sama nawar-nawar gitu. Soalnya salah-salah justru bisa jadi lebih mahal dari tempat lain. Pulang dengan tangan setengah hampa, LM diluar ekspektasi saya dan istri. Banyangan kami, LM itu seperti di Chatuchak atau Pratunam di BKK, yang barang-barangnya murah tapi kualitasnya ga gitu-gitu amat jeleknya. DI BKK pun saya lebih suka beli oleh-oleh di MBK, udah tempatnya bersih, berAC, harga jelas. Bener-bener diluar dugaanlah di LM…Hong Kong gitu loh…kota fashion yang deketan sama daratan China…kirain bakalan dapet harga lebih murah dan punya kualitas bagus daripada di Thailand…eh ternyata… Pulang sampe Chungking langsung cari makan. Bingung cari-cari karena banyak disana, dapetlah restoran Malaysia (katanya sih gituh ). Pesan nasi lemak, yang keluar bubur hahaha . Jadi itu nasinya benyek gitu, ga tau tuh gimana cara masaknya, kaya nasi basi gitulah...benyek-benyek menjijikkan gitu untungnya si owner melihat mimik wajah aneh kami, dia menawarkan untuk ditukar, ya sudah kami minta tukar nasinya menjadi nasi yang normal saja hahaha . Rasanya…haduh…ga lagi-lagi deh . Ini pertama kalinya kami makan di Chungking Mansion, soalnya sudah pada kecapekan, males mau jalan jauh lagi. Dan lagipula harganya itu loh…mahal-mahal euy…rata-rata harga makanan diatas HKD50 atau sekitar IDR100. Ini kantong beraaat banget buat keluarin duit. Mending makanannya jelas…lah ini… . Sebenarnya di warung Sedap Gurih juga ga murah-murah amat, harga makanan juga sama, sekitar HKD 50-70, tapi rasa dan seleranya jelas. Kalau di Chungking banyakan masakan-masakan India gitu. Saya sendiri ga gitu cocok dengan selera India. Paling kalo terpaksa ya briyani atau roti prata/canai aja. Sebenarnya di Chungking banyak warung halalnya, hanya saja hampir semuanya orang India yang punya. Ada 1 chinese food halal disana, belom sempat nyoba juga sih, mahal sih harganya . Ada juga masakan Turki kebab-kebaban gitu. Kalo kalian muslim dan ga rewel soal makanan, sepertinya ga jadi masalah kalo tinggalnya di Chungking Mansion karena banyak makanan halalnya disana. Diluar Chungking saya belom pernah nemu masakan halal selain di HK island. Oh iya, selagi di LM (Mong Kok) juga beberapa kali ditawari orang-orang India gitu bilang Halal food. Disana juga ada 1 resto Indonesia, tapi sayangnya tidak halal, karena jelas-jelas tertulis menu bahan daging babi. Day #4 Selasa 20 Oktober 2015 : The Peak, Time Square, AOS. Kali ini kami bangun agak siang sekitar jam 8 karena si kecil kayanya kecapekan, jadi kami biarkan saja dia tidur sepuasnya dulu. Mulai start jalan sekitar jam 9. Seperti biasa, cari sarapan sekedarnya. Dari penginapan kami menggunakan MTR menuju Admiralty station. Di dekat Admiralty station ada semacam tempat ngetem bus-bus yang akan menuju ke The Peak langsung, maupun ke stasiun Tram menuju The Peak. Saya sendiri pakai bus menuju ke stasiun Tram. Sebenarnya harganya lebih mahal naik tram daripada naik bus. Tapi kapan lagi bisa naik tram yang bisa mendaki gunung? Di loket penjualan tiket tram tersedia tiket one way atau return. Ada juga tiket paketan, tiket tram itu sendiri plus tiket masuk ke Sky Terrace. Saya beli paketan tiket tram one way plus sky terrace. Secara umum, menurut saya satu-satunya hal yang menarik adalah naik tram nya itu sendiri. Di lokasi The Peak kalo boeh dibilang tidak ada yang special. Atraksi utama disana adalah kita bisa liat kota HK dari ketinggian. Udah…gitu aja . Nothing special. Yah…buat sekedar tau aja sih. Mungkin pemandangan akan lebih bagus jika berkunjung pada malam hari. Tapi…menurut cerita-cerita orang-orang, semakin malam akan semakin ramai, artinya antrian menuju the peak dan suasanya diatas sana bakalan heboh dengan keramaian. Pada saat kita baru turun dari Tram, kita akan digiring melewati toko-toko souvenir. Saya cukup kaget juga, ternyata harga-harga souvenir disini ga gitu-gitu mahal. Jadi menurut saya, daripada ke Ladies Market, mending kalo ke The Peak sekalian aja beli beberapa souvenir sekalian. Karena disini kita ga perlu kuatir ketipu dengan harga barang. Jatuhnya sama beti-beti kok. Beberapa item ada yang sama harganya. Okey…setelah “puas” berada disana yang panasnya naujubilah, sampe mata perih karena sangat terik, kamipun turun menuju terminal bus. Ya…kami tidak naik tram lagi, sengaja, biar ngirit hahaha , yang penting udah ngerasain tramnya kan. Ternyata rute bus dari/ke The Peak lumayan beda jauh, muter-muter perbukitan. Kalo naik tram hanya diperlukan waktu hanya 10-15 menit, sementara kalo naik bus bisa 45mnt-1jam. Namanya juga lebih murah . Rute bus nya sendiri hanya ada dari The Peak menuju Central. Padahal saya maunya turun di Admiralty supaya tidak kejauhan. Eh ternyata, saya cek di Gmaps, itu rute busnya sebenarnya juga ngelewatin akses ke Admiralty station, saya lupa daerah apa, jadinya saya ga turun di Central, jalan dikit udah sampe di station. Dari Admiralty saya menuju ke Causeway bay station untuk mencari kembali warung malang yang kemarin ga ketemu. Penasaran. Ternyata, pada hari pertama saya mencari itu, saya disorientasi, jadi agak bingung membaca maps. Nah kali ini, lokasinya ternyata memang sama persis dengan apa yang ada di Gmaps, tertera disitu “Warung Malang Club”. Secara posisi, ini warung memang ga mencuri perhatian, hampir ga keliatan, karena dia berada di lantai 3 ruko-ruko gitu. Kami makan disitu. Masakannya juga enak. Ibunya ramah banget. Ga kaya waktu di Sedap Gurih. Ciciknya agak-agak jutek gitu. Di Warung Malang jelas terlihat label halal, ditambah lagi si ibu penjual dan anak-anak buahnya semua memakai hijab. Sudah kenyang, kami lanjut jalan kaki menuju Jardines Bazzar dan Jardines Cressent. Nah menurut saya, buat para cewe-cewe, disinilah sebaiknya berbelanja. Banyak toko-toko fashion maupun kaki lima yang dagangannya lebih beragam dibanding di Ladies Market. Setelah muter-muter disitu kami lanjut jalan kaki lagi menuju Time Square, mall elitnya HK. Ga belanja sih, cuma pengen tau aja kaya apa. Wong kita Cuma nongkrong-nongkrong aja disana, sambal menfaatin wifi gratis dari beberapa gerai toko di mall itu, skalian ngelurusin kaki. Sudah capek, sudah gempor, kami lalu pulang kembali ke hostel. Istirahat bentar sampe magrib. Selepas magrib kami menuju AOS lagi untuk menikmati malam terkahir kami di HK sambal ngeliat Symphony of Light, yang saya bilang sih juga biasa-biasa aja…permainan lampu dan laser dari gedung-gedung tinggi disebrang sana, di pulau HK. Permainan lasernya sih yah…cukupan lah…Cuma yang bikin annoying adalah music pengiringnya, kok kaya ga nyambung dan ga elegan gitu ya. Malamnya cari makan lalu balik ke kamar untuk packing karena besok paginya kami akan bergeser ke Macau. Day #5 Rabu 21 Oktober 2015 : Hong Kong – Macau – Hong Kong Saya sengaja tidak menginap di Macau, karena sebelumya saya sudah cari-cari referensi di blog-blog. Kesimpulan saya, tidak banyak hal menarik di Macau. Dari beberapa tulisan banyak yang memasukkan itinnya ke casino-casino terkenal disana. Hmmm…bagi saya kayanya biasa aja sih ya. Lagian saya kan juga bawa anak kecil, mana bisa masuk casino hahaha . Okey…dari penginapan di chungking kami start jalan kaki jam 6.30 menuju ke pelabuhan Hong Kong China Ferry Terminal. Sampai sana jam 6.45 lah kira-kira. Jarak hanya sekitar 500m. Jadwal kapal paling pagi ada di jam 07.00. Bangunan ini sama sekali tidak menunjukkan ciri-ciri sebuah pelabuhan, tapi lebih ke sebuah Mall. Dan memang benar saja, bangunan ini sebenarnya adalah sebuah Mall, tapi didalamnya ada pelabuhannya. Mungkin dulunya berupa bangunan terpisah trus direnov trus jadi satu kesatuan bangunan. Mungkin loh ya…kira-kiranya saya aja hahaha . Untuk menuju ke hall pelabuhan kita harus naik ke Lt.1. Pelabuhannya juga bersih banget, udah kaya bandara aja, ada gate-gate nya gitu. Nah trus dipelabuhan ini juga ada imigrasinya, karena destinasi-destinasi kapalnya semua keluar “negara” HK. Setelah beli tiket on the spot (bisa juga beli online di http://www.turbojet.com.hk/en/ ), lalu menuju imigrasi, lalu ke ruang tunggu, kapal diberangkatkan tepat jam 07.00. Semua proses-proses itu dilewati dengan tanpa ada masalah. Petugas imigrasinya juga ga ketat-ketat amat jadi semua berjalan lancer hanya dalam waktu kurang lebih 15 menit saja. Masuk kedalam kapal, cari seat dan…konek wifi! Ya…di kapal ini disediakan wifi gratisannya. Asik banget kan . Kapalnya juga bersih banget. Seatnya kaya di pesawat tapi lebih lebar. Perjalanan laut dari Hong Kong menuju Macau ditempuh dalam waktu sekitar 50mnt sampai 1 jam. Ga lama sampailah kami di pelabuhan Macau Outer Ferry Terminal yang ga kalah bersihnya dengan yang ada di HK. Jam 8 kami turun kapal. Tujuan pertama adalah mencari tempat penitipan tas. Menurut keterangan yang ada di blognya mba Vicky Kurniawan, ada 2 tempat penitipan tas. DI lantai 2, dan di lantai dasar. Karena saya mendaratnya masuk ke arrival hall di lantai 2, maka saya mencarinya disitu. Tempat penitipan tas ini modelnya self service, terdiri dari banyak loker-loker penitipan yang cukup besar, sepertinya ada beberapa pilihan ukuran ruang loker, saya ga gitu perhatikan detail. Biayanya kalau ga salah MOP 20/jam (20 Pataca, mata uang Macau). Setelah nukerin uang HKD, saya coba sewa loker ini untuk selama 8 jam. Entah kenapa, beberapa kali saya coba masukkan uang selalu keluar lagi uang saya. Bolak balik, dan coba berbagai pecahan uang lain tetap ga bisa. Padahal masih ada sisa 1 loker lagi yang kosong. Ya sudah, setelah beberapa kali mencoba dan tidak berhasil, kesimpulan saya semua loker penuh terpesan, dan sisa 1 aja rusak. Saya coba cari tempat penitipan tas di lantai dasar, tapi ternyata tidak ada. Mungkin dulunya ada sesuai keterangan di blog nya mba Vicky tadi, nanya ke petugas juga katanya Cuma ada di lantai 2. Apa mau dikata, kami harus jalan-jalan di Macau dengan membawa Backpack kami yang berat L . Apesnya lagi…beberapa keterangan yang mengatakan bahwa untuk nebeng menggunakan free shuttlebus dari pelabuhan ke casinobisa mengakomodir anak-anak. Ternyata saya ditolak! Hiks L. Karena saya bawa anak kecil sementara batas usia buat nebeng minimal 21 tahun. Saya berencana nebeng ke Hotel Grand Lisboa yang bertujuan agar dekat dengan Senado Square, tujuan yang pertama kami sesampainya di Macau. Lalu saya coba tunggu tebengan ke hotel lain yaitu hotel sintra. Tapi ditunggu-tunggu kok ga dateng-dateng. Akhirnya daripada waktu yang sempit ini terbuang, saya terpaksaaaaaaaaaaaaaaa banget naik taksi ke senado square hwuaaaa… L. Kena MOP34, yah sekitar 60-70rb rupiah lah. Ga mahal-mahal amat sih, tapi rasanya ga puas aja harus pake taksi. Oh iya, sekedar info saja, bagi yang belum tau, jadi kalo di Macau itu kita bisa nebeng dengan bebas free shuttlebus yang memang disediakan oleh oleh-hotel yang ada Casino nya di Macau. Katanya sih bebas untuk siapa aja, tp nyatanya karena saya bawa anak kecil, saya tidak diijinkan ikut bus itu. Mungkin tidak semua juga sih. Bagi yang mau ke Pulau Taipa, nunggu bus nya harus nyebrang dari pelabuhan. Tapi kalo cuma mau ke Macau bagian peninsula, ga perlu nyebrang, tinggal jalan aja dikit diluar pelabuhan, keluar dari kedatangan langsung belok kiri, disitu banyak bus-bus yang ngetem nunggu penumpang penuh ke berbagai tujuan. Okey setelah turun dari taksi di Senado Square, kami istirahat bentar disana, duduk-duduk, beli ganjelan perut, ngopi-ngopi bentar dan foto-foto. Saya tidak melihat satupun makanan halal disini. Satu-satunya makanan yang kami rasa paling "aman" adalah McD, pilih burger yang isi ikan. Terlepas dari minyak apa yang dipakai, paling tidak kami sudah sangat berhati-hati dalam memilih makanan karena tidak ada pilihan lain lagi, daripada kelaperan. Setelah puas disana, kita lanjut jalan kaki menuju Ruins of St.Paul, ikon kota Macau, berupa bangunan gereja yang sudah tinggal dinding depannya saja. Jarak dari Senado Sq ke St.Paul tidak jauh, hanya berkisar kira-kira 500-600m, petunjuknya jelas yang terpasang disepanjang sisi jalan mulai dari Senado Sq, tinggal ikuti saja. Foto-foto disitu sambil duduk-duduk istirahat. Setelah itu lanjut ke sebelah St.Paul ada benteng tua peninggalan jaman Portugis, namanya Monte Fort (Mount Fortress), dinamakan demikian karena benteng ini terletak diatas bukit. Jadi agak perlu usaha manjat beberapa anak tangga untuk mencapai benteng ini. Bebas masuk kedalam benteng tanpa dipungut biaya. Enaknya di Macau, mungkin hampir semua tempat-tempat tujuan wisatanya gratis, bahkan ada 1 theme park namanya Fisherman’s Wharf pun juga gratis. Tapi saya tidak kesana, karena selain waktunya juga tidak cukup, beberapa referensi juga mengatakan tidak terlalu bagus isinya alias biasa saja. Setelah itu tidak ada lagi tujuan kami di Macau, jadi saya putuskan untuk kembali ke pelabuhan saja dan menunggu jadwal kapal balik ke HK sambal istirahat di loby nya yang adem. Kami jalan kaki kearah belakang St.Paul lalu belok kanan. Dalam perjalanan itu tanpa sengaja kami lihat sebuah toko souvenir yang bertuliskan “Indonesia Philippines Store”. Penasaran, masuklah kami kedalam. Ternyata penjaga tokonya orang Indonesia. Bosnya orang Chinese Macau, baek banget, ramah. Harga-harganya sih standar, ga murah, tp juga ga mahal-mahal amat. Beli beberapa souvenir lalu lanjut lagi jalan kaki. Sebenarnya istri udah merengek-rengek minta naik taksi. Tapi saya ga mau haha . Namanya juga jalan-jalan, ya harus jalan biar bisa ngelihat dan tau banyak hal. Saya lalu teringat ada satu-satunya masjid di Macau. Karena sudah masuk waktu shalat, sekalian dalam perjalanan pulang itu mampir masjid dulu. Saya bilang aja mau mampir masjid dulu, nanggung jaraknya. (Saya sengaja ga bilang kalau jaraknya nyampe 3 kiloan dari St.Paul, saya tau karena sudah ceh di Gmpas ). Jalan…jalan….jalan…sampailah kami di dekat waduk. Kalau ke kiri ke arah masjid, kalo lurus ke arah waduk dan pelabuhan. Saya mampir shalat. Sementara istri nunggu di taman dekat waduk itu. Kebetulan istri sedang tidak shalat. Di taman waduk itu ternyata tempat berolahraga warga Macau, ada beberapa fasilitas olahraga yang bisa dipakai secara bebas disana. Dan sedikit uraian mengenai masjid Macau, masjidnya kecil banget, mungkin lebih tepatnya disebut mushalla kalau di Indonesia, saking kecilnya. Dari persimpangan waduk yang saya sebutkan tadi sudah keliatan gerbang masjid, kira-kira hanya berjarak 200-300m saja. Pas saya kesana, ternyata edang ada perkumpulan orang-orang muslim yang bermukin di Macau. Banyak orang Indonesia, menurut mereka, sebenarnya ini adalah acaranya orang Pakistan, mereka rutin mengadakan pertemuan di measjid ini setiap bulan untuk silaturrahmi. Mereka membawa makanan masing-masing dan akan memakannya sevara bersama-sama. Tapi karena banyak juga muslim dari negara lain, akhirnya mereka berbaur dan makan bersama dengan seluruh jamaah yang ada disana sat itu. Sayapun sebenarnya juga diundang makan, tapi sungkan, lagipula nanti istri yang lagi nunggu di taman waduk kelamaan nunggu saya. Maka setelah selesai shalat, saya langsung berpamitan saja dengan orang-orang yang ada disitu. Balik ke taman waduk tadi. Dawi waduk itu, sudah keliahatan bangunan pelabuhan Macau, berjarak kira-kira 500m. Lanjut lagi jalan kearah pelabuhan dan menunggu jadwal kapal. Oh iya, sewaktu dari HK dan mendarat di pelabuhan Macau, saya langsung beli tiket balik ke HKIA. Ya, saya beli tiket balik dengan tujuan langsung ke Airport di HK. Dengan tujuan supaya tidak perlu lagi gonta ganti transportasi. Disinilah kesalahan saya, seharusnya duluuu….pas bikin itin…seharusnya saya ambil flight saja dari Macau langsung Singapura tanpa perlu balik lagi ke HK dulu. Tapi entah kenapa…kenapa tidak sampe kepikir saat itu. Saya udah terlanjur beli tiket pesawat HK-SG. Ya sudahlah…dah terlanjur juga. Padahal harga tiket kapalnya juga cukup mahal. Kalo dirupiahin sekitar 500rb per org dewasa. OK, singkat cerita, baliklah saya ke HK langsung ke HKIA. Di pelabuhan Macau kembali masuk imigrasi. Dan perlu diketahui, jika kita ambil rute kapal dari Macau langsung ke HKIA, maka sesampai di bandara HK tidak masuk imigrasi lagi, jadi langsung masuk ke airside dan sudah dianggap steril, ga bisa keluar bandara lagi. Lagi-lagi ini adalah suatu kesalahan, 2x kesalahan. Kesalahan yang pertama, karena akibatnya saya jadi ga bisa refund kartu Octopus saya karena lokasi konternya berada di hall depan airport. Lumayan ada deposit saya sebesar HKD50, kalo dikalikan 3 udah dapet HKD150, ditambah lagi sisa HKD yang masih belum kepakai didalam kartu itu. Buat beli makan malam juga bisa tuh…hiks L . Jadinya kartu itu dibuat sebagi kenang-kenangan aja Kesalahan yang kedua, saya jadinya terlalu cepat tiba di HKIA dimana seharusnya saya masih bisa menghabiskan waktu di Macau. Perkiraan saya kenapa saya ambil jadwal kapal yabg jam 16.30, karena jika kapal berangkat pada jam itu, maka memerlukan waktu 1 jam sampai di HK jam 17.30, masih kena urusan imigrasi dll yang bisa memakan waktu sekitar 1 jam juga, anggaplah kelar semua urusannya jam 18.30. Jadwal pesawat HK-SG jam 21.40, jadi pas waktunya. Ternyata semua perhitungan saya jauh meleset karena tidak hati-hati membaca referensi-referensi yang sudah tertulis di blog. Akibatnya saya sudah tiba di HKIA jam 17.30 dengan hanya perlu melakukan cekin yang memakan waktu tidak lebih dari 15 menit. Kecepetan banget kan. Balik ke urusan kapal. Setelah beres semua urusan, kami lalu ditransfer ke main hall keberangkatan HKIA. Disini baru saya melihat betapa besarnya airport ini. Luas banget…jalan dari ujung ke ujung jauhnya minta ampun. Sambil menunggu jadwal penerbangan kami mencari makan malam dulu. Lagi-lagi saya dapat info dari blognya mba Vicky Kurniawan yang mengatakan ada 2 resto halal di HKIA, satu di landside, satunya lagi di airside, di ruang tungu bandara. Yang di Landside tidak saya temukan sewaktu mendarat pertama kali di HK. Nama restonya adalah “Popeyes Lousiana Kitchen” cari aja ngider-ngider tempat makan di lantai atasnya ruang tunggu. Sejauh ini yang saya lihat memang inilah satu-satunya resto halal yang ada di HKIA. Belakangan saya juga baru tau ternyata di Singapura juga ada banyak cabangnya, dan sama-sama bersertifikat halal. Selesai makan lalu menuju ke ruang tunggu. Karena gate pesawat kami belum tertera di boarding pass, maka kami acak milih kursinya. Gate belum ada karena kita tadi cekin terlalu cepat. Dan setelah beberapa lama menunggu kepastian gate kami, ternyata di display informasi penerbangan, pesawat kami kena delay yang lumayan lama, dari seharusnya boarding jam 21.10 menjadi jam 23.55 L. Saya manfaatkan untuk istirahat. Untuk tempat shalat, tidak saya temukan ruang shalat di bandara HKIA, sama sekali tidak ada petunjuknya. Jadilah kami shalat di ruang tunggu bandara yang luas itu. Sementara si kecil sudah tidur duluan. Setelah menunggu beberapa lamanya, akhirnya saya dapatkan informasi gate pesawat kami. Sialnya jaraknya ternyata lumayan jauh, harus turun lagi 1 lantai. Day #6 Kamis 22 Oktober 2015 : Hong Kong - Singapura Akhirnya tepat jam 00.30 pesawat take off menuju Singapura. Sebenarnya, singapura tadinya tidak masuk dalam list perjalanan saya. Tadinya rencana saya adalah Hong Kong-Senzhen-Macau, tapi karena setelah baca-baca referensi di Senzhen tidak begitu ada hal yang menarik akhirnya saya skip dan alihkan mampir ke Singapura karena kebetulan istri dan anak saya juga belum pernah ke Singapura. Jam 4.00 kami landed Singapura. Langsung mencari tempat pewe buat tidur lagi. Jam 6.30 kami bangun dan keluar bandara. Sebenarnya kalopun eluar kami juga belum tau mau ngapain, kalopun tetap di bandara juga bingung, udah mulai rame dan jd ga tenang juga istirahatnya. Hotel yang kami pesan baru akan menerima kami jam 14.00. Kali ini saya tidak memilih hostel, tapi sengaja pilih hotel. Karena jika kami ambil hostel, biaya rata-rata perkepala kan bisa 200-500rb per malam, ya mending sekalian aja ambil hotel yang tarifnya 800an rb/malam. Saya dapat di Hotel Victoria, di Victoria St. Dari Bugis station jalan kaki sepanjang jalan Victoria kira-kira 500m. Sengaja milih daerah bugis supaya dekat kemana-mana, cari makan tinggal ke albert center, atau popeye bugis. Cari oleh-oleh dan belanja macem-macem tinggal ke bugis street. Ke merlion dekat, ke Gardens by the bay tinggal lurusnya lagi. Ke orchard juga dekat. Ke MRT station bugis dekat. Ke masjid Sultan juga dekat. Selama di Singapura kami jarang pake MRT, jadi keman-mana jalan kaki aja. Jaraknya nanggung-nanggung soalnya. Di Singapura kami stay selama 3H2M saja. Dari tanggal 22-24 Okt 2015. Pada saat pertama kali sampai hotel, sekitar jam 8. Kami langsung nitipin tas di hotel. Ya saya iseng-iseng nanya bisa nggak masuk kamar lebih awal. Saya sudah tau jawabannya tentu saja tidak bisa hahaha :D. Namanya juga nanya :p. Sejak saat itu kami jadi seperti gelandangan di sana. Udah ngabisin waktu di bugis liat-liat, kalo ada yang menarik sekalian dibeli, udah sarapan, udah muter-muter daerah sekitar sana juga. Sepertinya waktu berjalan sangat lamaaaa banget :D. Ini badan uadh mulai kerasa pegel-pegel capek banget, udah gitu rasanya lepek minta ampun karena mandi terakhir kami adalah pagi hari sehari sebelumnya pada saat mau jalan dari HK menuju Macau hihihi :D. Mana di Singapura itu gerah banget rasanya. Keringat ngucur terus. Singkat cerita, akhirnya kami berhasil masuk kamar tepat jam 14.00, tepat bangetlah, ga mo rugi hotelnyah hahaha Langsung beres-beres, mandi, tidur sampe sore. Malamnya kami jalan ke Merlion dan Garden by the Bay. Day #7 Jumat 23 Oktober 2015 : Singapura Hari ini kami jalan ke orchard, cuma jalan dan liat-liat aja. Etapi dapet juga beberapa item diskonan hahaha :D. Dari Orchard kami naik MRT menuju bugis karena ngejar waktu Shalat jumat di masjid Sultan. Sebenarnya hari ini saya berenca ake Henderson Bridge yang unik itu, tapi karena tempatnya agak jauh, dang a bisa sekali diakses pake MRT, harus nyambung bus, padahal saya ga gitu paham rute bus di singapura, akhirnya lagi-lagi saya skip tujuan kesana. Sisa hari hanya dihabiskan di bugis street buat bela beli kebutuhan sendiri dan juga oleh-oleh. Malamnya si bocah malah pengen balik lagi ke Gardens by The Bay karena kemarin ketinggalan light shownya. Day #8 Sabtu 24 Oktober 2015 : Singapura – Jakarta Hari terakhir di Singapura tidak ada agenda khusus mau kemana, hanya kami manfaatkan untuk packing karena siangnya kita harus cekout hotel. Setelah cekout kita nitipin tas lagi karena jam penerbangan saya malam hari jam 20.55. Kami cari sarapan dulu ke albert center. Selasai makan langsung ambil task e hotel dan cabut ke Changi. Sengaja kami langsung ke Changi biar bisa istirahat disana sambal nunggu jam penerbangan. Sampai di Changi kami tidak langsung cekin, tapi nunggu diluar dulu karena masih siang. Kalo butuh makan biar ga repot cari makannya. Soalnya duit di kantong hanya tinggal SGD25 plus beberapa keeping uang sen, bayangin aja duit segitu harus cukup buat 3 orang . Saya ngincer makan di Staff Canteen yang sudah banyak diulas di blog-blog supaya dengan uang segini bisa mencukupi kebutuhan makan buat 3 orang . Agak sorean mulailah saya cari-cari jalan menuju Staff Canteen itu. Ternyata tidak susah karena ada keterangannya juga. Bagi yang belum tau, Staff Canteen ini berlokasi di T1 Changi (katanya di T2 juga ada tapi saya belum coba cari), lokasinya di level B1. Jadi kalo kita berada di cekin hall Changi T1, pergilah ke row 12, lalu masuk ke belakang, lihat arah kanan, disitu ada petunjuk tertulis “Staff Canteen” berdampingan dengan petunjuk menuju Toilet. Carilah Lift yang ada disitu, lift mana saja (Ada 2 lift, lift barang dan orang), tekan level B1. Keluar dari lift sudah bisa kita lihat area kantin tersebut. Makanan-makanan yang dijual disitu seharga standar biaya makan di downtown Singapore. Berkisar antara SGD3-5. Bahkan tertulis 2 harga, harga untuk Staff, dan harga Public. Yang untuk staff lebih murah lagi harganya. Ada makanan halalnya juga disana. Kami makan bertiga hanya menghabiskan sebanyak SGD11.9 saja, duit di kantong masih bersisa juga hahaha , sisa uangnya kami belikan cemilan di Sevel Changi sebagai teman menunggu jadwal penerbangan. Pas deh…uangnya tinggal receh-recehnya aja buat koleksi . Kali ini jadwal penerbangannya ga delay lama lagi. Jam 21.00 kami boarding. Jam 21.30 take off menuju Jakarta. Sampai Jakarta jam 22.30 dan langsung menuju T1 untuk melanjutkan perjalanan lagi menuju Makassar. Day #9 Minggu 25 Oktober 2015 : Jakarta – Makassar Pesawat menuju Makassar kali ini Alhamdulillah ontime. Saya sengaja ambil yang jadwal tengah malam jam 00.05 alias flight pertama pada tanggal 25 Oktober. Jadi waktu tunggu saya dari mulai landing dari Singapura di T3 sampai berangkat lagi lanjut ke Makassar di T1 tidak lama. Pengalaman menggunakan pesawat “S” pada jam yang sama dulu, saya bawa 1 bagasi, pas sampe Makassar bagasi saya ga ada, ternyata terangkut pada pesawat lain pada jam setelahnya. Mau ga mau harus nunggu dulu dan itu sangat menjengkelkan karena badan sudah sangat letih plus ngantuk banget. Nah kali ini, karena saya juga punya bagasi 1, saya akalin aja. Begitu samai di Jakarta, semua barang saya atur ulang. Backpack anak saya dikeluarin semua dan dipepet-pepetin supaya bisa masuk backpack saya dan istri sehingga bagasi yang 1 lagi itu bisa saya tenteng dan masuk ke kabin, aman. Kebetulan juga cabin size. Saya tidak mau terulang kejadian beberapa waktu lalu dimana saya jadinya harus menunggu bagasi sampai pagi, semalam suntuk ga tidur. Bagasi yang saya bawa itu semua berisi pakaian kotor selama di Singapura. Ceritanya saya ga tau harus nyari laundry dimana di singapura, daripada habis waktu, dan juga pasti laundry di sana pasti juga mahal, akhirnya kami membeli saja kaos baru di Singapura yang harganya SGD10 dapet 5 itu…hahaha sebagai ganti baju-baju kami yang kotor :D. Backpack juga ga berat dan penuh seperti waktu kita berangkat. Semua baju kotor masuk ke tas khusus, diiket, di wrap di bandara sampe penyet jadi seukuran cabin size. Jam 3 pagi WITA sampailah kami kembali di Makassar dan berakhirlah trip kami kali ini. Kesimpulan trip kali ini, sebagai pandangan dan perbandingan biaya hidup, atau biaya kehidupan pokok/makan selama di HK dan SG. Kalau di SG sekali makan, perorang rata-rata SGD3-5 atau kalo dirupiahkan ya sekitar 30-50rb. Nah kalo di HK, sekali makan rata-rata bisa HKD50-70, atau kalo dirupiahkan bisa 100-150rb perorang sekali makan. Makanya selama di HK tiap pagi saya sarapannya beli di sevel aja, roti-roti sekedar buat ganjel perut. Standar harganya di warung-warung sederhana ya, bukan di resto gede atau café-café, ga masuk budget kalo itu mah :p. Ok, sekian dulu Trip Report kali ini, semoga bisa menjadi referensi bagi teman-teman yang ingin berkunjung ke HK. Bonus foto kabut asap di Singapore
  5. Dian Anggaraini

    Jalan-jalan ke macau

    https://sheistraveller.com/2018/06/07/perjalanan-hongkong-ke-macau-full-one-day/
  6. ameryudha

    Fakta Tentang Macau

    Ada yang pernah ke Macau ? @shata kayanya pernah deh nginep di The Venetian Macau ya ta ? gimana , disana pada judi gitu ga ? terus menang ? kalah ? kupingya masih lengkap tapi ? bisa bayar utang ga? Secara mengejutkan, sudah 6 tahun Macau menjadi world gambling capital menggantikan Las Vegas dari sisi revenue yang didapatkan per tahunnya. Ternyata lebih banyak orang yang menghabiskan uang di Macau dibandingkan di Las Vegas. Macau sendiri memang jadi destinasi yang pengen TS datengi, karena ya asik aja sih jalan ke Macau . TS belum ada yang ngajakin sih kesini. Btw, Macau sendiri memiliki jumlah penduduk 600.000 jiwa. Dari sebuah koloni portugis, kini makau berubah menjadi sebuah kota modern dengan hotel besar dan kasino dimana-mana, merupakan tempat yang tepat untuk para pencari hiburan, layak banget untuk dikunjungi. Making a breeze to explore kalo kata vickinisasi mah. Ada beberapa hal yang TS notice mengenai Macau, ternyata unik juga ya Macau ini. Ini dia beberapa hal yang pengen TS bahas soal Macau Kasino Ada yang bisa maen Baccarat ? pernah download game nya ga di android ? hehe. TS aja sebenernya ga tau baccarat itu kaya apa, tapi permainan ini tenar banget di Macau. Tapi katanya sih Baccarat adalah permainan yang mendominasi kasino di berbagai kota dunia. Baccarat sendiri permainan yang menggunakan kartu, nah kamu bisa latihan dulu di android sebelum main beneran di Maca. Di Macau kebalikan dari Las vegas, table game lebih popular dibandingkan slot game. Mungkin karena ini juga pendapatan Macau dari judi aja sampe $ 33 billion, 5 kali lebih banyak dari Las Vegas. Di Macau sendiri ada 6 kasino yang paling besar adalah SJM Holdings (Stanley Ho), sisanya adalah Wynn Macau, Sands China, Galaxy Entertainment Group, MGM China Holdings and Melco Crown Entertainment. Koloni Pertama dan sekarang Koloni eropa terahir di China Dulu Macau ini kan bagian dari Portugis, menurut sejarah pada abad 16 Portugis membangun Macau dan menyerahkan kembali ke China pada tahun 1999. Lebih lama dari Indonesia ternyata, tapi dengan 600rb orang saja Macau lebih sejahtera tampaknya dari negara kita. Sekarang ini Macau menjadi Special Administrative Region (SAR), dengan system pemerintahan one country two systems , sama seperti Hongkong, dimpimpin oleh Deng Xiaoping. Walaupun sudah tidak menjadi koloni Portugis namun pengaruh Portugis masih sangat kental, hal ini terlihat dari first language yang digunakan orang Macau yaitu masih bahasa Portos, dan kalo kamu keliling Macau maka kamu dapat melihat berbagai signase menggunakan bahasa Portugis. Populasi Padat Mana tempat terpadat di bumi ? Menurut CNN, Macau merupakan tempat terpadat dibumi. Densitas kepadatan populasi manusia di Macau saat ini adalah 20497 orang per kilometer persegi. Ga heran harga hotel di Macau mahal banget, dan Macau ini harus menampung lebih dari 30 juta orang tambahan yang datang dan pergi setiap tahunnya. Karena hal itulah Macau menggabungkan pulau Coloane dan Taipa untuk menambah luas areanya, tujuannya memang untuk menyaingi Las Vegas. Sebutan untuk kedua pulau ini adalah Cotai Strip dimana The Venetian Resort, City of Dreams, Sands Cotai dan Galaxy Macau Resort berada. Klasik Macau Mau tempat anti mainstream di Macau ? datang ke bagian selatan Pulau Coloane . Ga ada kasino disini, selain itu disini banyak banget taman juga bekas-bekas peninggalan Portugis. Ibarat Klasik Macau kali ya. Kan kalo di tempat lainnya Macau udah kelihatan modern banget, nah kalo disini ya masih peaceful katanya. Orang –orang banyak mengunjungi Coloane untuk beli Egg Tart dari sebuah toko yang bernama Lord Stow Bakery, dimana toko inilah yang membuat egg tart macau terkenal. Rasanya katanya enak banget, crispy, ga terlalu manis, juga kalo mau beli harus ngantri abis. Kuliner lain yang menarik adalah Fernando’s dengan Garlic Prawn nya. Situs Warisan Budaya Walaupun Macau ini isinya hiburan semua, tapi percaya ga eprcaya Macau adalah UNESCO World Heritage alias situs warisan budaya dunia, tahun dinobatkannya kalo ga salah tahun 2005 ih hebat ya. Jadi pemerintah Macau pinter gitu, sebelum kasino-kasino dibangun mereka dinobatkan jadi World Heritage Site, baru deh kasino nya dibuka. Yang menjadi situs warisan budaya dunia itu adalah monument sejarah yang ada di tengah kota, dimana monument ini menjadi bukti nyata peradaban China dan Eropa di Makau. Pusat kota yang bernama Senado Square, gereja, dan old city wall menjadi saksi penjajahan Portugis di Macau. Kayanya ini tempat orang-orang poto-poto deh. Macanese, sebutan fusion food Macau Kuliner Macau bisa dibilang unik, jadi berhubung dahulunya mereka dijajah Portugis maka makanan yang ada di Macau banyak perpaduan Macau dan China gitu. Selain itu ada perngaruh dari Brazil dan Goa, soalnya banyak penduduk civil sana dipekerjakan disini. Macanese banyak menggunakan Codfish, sardine, dan kepiting untuk hidangan seafood nya. Sedangkan untuk daging-dagingan mereka menggunakan kelincu, bebek, dan ayam. Bumbu yang banyak dipakai untuk masakannya adalah cinnamon, coconut / santan, dan turmeric. Makanan di Macau kebanyakan di panggang dan dibakar, katanya sih agar rasa bumbunya meresap gitu. Dish yang wajib dicoba adalah Macau’s Caldo Verde, yah sejenis sup tapi warnanya hijau- hijau gitu. Ini adalah masakan asli protugis tapi di modif oleh orang Macau karena mereka menggunakan Bok Choy. National dish nya Macau namanya Minchi, dish ini menggunakan minced beef atau pork yang dimasak dengan kentang, bawang, kecap, dan telur. Pemimpin Triad Macau Namanya Broken Tooth Jadi di Macau ini masih jaman mafia-mafiaan, ih serem gitu deh. Pemimpinnya disebut Broken Tooth, soalnya dulu dia berantem gitu dan giginya rontok. Dia memimpin sekitar 14000 triad Macau dan sudah dipenjara selama 13 tahun. Nama aslinya Wan Kuok-Koi, dimana dia dari semenjak kecil mengabdi kepada triad. Rivalnya bernama Shui Fong, dimana sering terjadi perang antar gand di Macau, mereka suka bikin rusuh di jalan raya. Sering ada baku tembak gitu sama bom mobil kalau ada perang triad gitu, tapi katanya sih udah berahir semua semenjak tahun 1999. Orang Macau Panjang Umur Percaya ga percaya tapi Macau ini memiliki life expectancy yang tinggi. Rata –rata penduduk Macau ini memiliki life expectancy selama 84,4 tahun dimana angka tersebut merupakan angka fantastis yang ada di nomor urut kedua. Yang nomor pertama itu ada di Monaco, eh unik yah Macau dan Monaco ini sama-sama berawalan M dan sama-sama berpenghasilan dari Kasino. Negara Monaco sendiri memiliki life expectancy sekitar 89,6 tahun. Menurut penelitian sih hal tersebut bisa terjadi karena pertumbuhan ekonomi yang fantastis dimana hal tersebut mempengaruhi keinginan orang untuk hidup lebih lama. Malah tahun 2013 ini Macau ada di posisi kedua untuk tingkat pertumbuhan eknonomi tercepat setelah Mongolia. Perlu diketahui 50 % penduduk Macau hidup dari judi. Satu dari 5 orang Macau bekerja di kasino. Data statistic menunjukan bahwa pekerja Kasino di Macau sekitar 20% dari jumlah penduduk Macau. Hebatnya , mereka punya system rekrutmen yang mengontrol keluarga mereka yang bekerja di kasino, jadi mereka memiliki data yang tepat agar para pekerja kasino yang memiliki kekerabatan tidak ada ditempatkan di tempat yang memiliki potensi untuk melakukan fraud. Orang Macau lokalnya sendiri jarang ditemukan di kasino, sedangkan pekerja pemerintahan tidak boleh bermain judi sama sekali di kasino-kasino di Macau. Kebanyakan para pengunjung kasino itu adalah orang China dan Hongkong. Fakta lainnya adalah Kasino di Macau adalah non-smoking room gitu. Satu –satunya yang bisa ngerokok hanya ada di Venetian Macau , dimana mereka menerapkan system ventilasi udara yang sangat pinter, perlu diketahui bahwa Venetian Macau ini merupakan kasino terbesar di dunia.
  7. Backpackeran di Makau ?kenapa tidak, ini dia tempat2 layak yang anda bisa kunjungi di Makau, lihat di http://jalan2.com sebagai referensinya Menonton Pertunjuakn The Legend Of Jade Emperor Atraksi ini sangat menarik, anda akan disuguhi permainan laser yang luar biasa, cerita the legend of jade emperor ini diadakan di City of Dream Casino, gratis!!! Naik casino bus Kasino di makau memiliki sarana akomodasi berupa bus dan ferry, dimana anda dapat terhubung dari the venetian, city of dream, ke Taipa lalu The Sands casino. Selain itu di sepanjang jalan tentunya anda bisa lihat-lihat apa saja yang ada di Makau ini, daripada anda naik taksi ( taksi makau biasanya si pengemudinya suka ngomel) Mau makan Gratis ? ke St Paul Cathedral Percaya atau tidak, di sekitar tempat ini banyak orang membagi-bagikan makanan, anda bisa dengan bebas mengambil makanan, nyoba ya mas2 ganteng dan mba2 cantik jangan rakus, makanan yang tersedia biasanya kue, fried pork( muslim hati2 ya), dan beberapa cemilan khas Makau, dan semuanya GRATIS!!! Lumayan kan, daripada bayar dan berhubung tempat makan di Macau itu MAHAL!! Jalan-jalan ke tempat Gratis. Banyak tempat yang tidak dipungut biaya, banyak juga tempat yang layak dikunjungi di Makau, sebagai referensi, anda harus lihat A-Ma Temple, Guia Fort, serta Coloane Village. Coloane Village sendiri merupakan desa tradisional. Jangan lupa mencoba Egg Tart di Lord Stow Bakery dan kunjungi Hac Sa Beach, menuju tempat ini bayar tapi begitu sampe kan anda bisa jalan2 gratis. Selamat berwisata hemat ala backpacker
  8. Hai jalan jalaners! Ini adalah tr pertama yang saya mau buat di forum ini.tr ini bermula dari adanya promo maskapai filipina cebu pacific dengan promonya yang 1peso yang akhirnya saya dapet jakarta-macau via manila,dan pulangnya dari hongkong ke jakarta via manila lagi.sebenernya sih harga ini ga terlalu murah ya,banyak yang dapet 1jutaan. Saya booking tiket ini bulan oktober 2012 dan pergi agustus 2013.yang paling saya inget dari perjalanan ini adalahhhh panas banget-_-,beneran saya ga pernah ngerasain panas gila kaya gini,sampe pas lagi nunggu mau masuk ke ocean park,mama saya mau pingsan x_x . Hari pertama,6 Agustus 2013 : Flight ke manila jam 00:05 ,saya belom pernah naik penerbangan semalem ini-_-alhasil waktu 4 jam di pesawat digunakan untuk tidur.sampai di ninoy aquino international airport,manila jam 6an begitu keluar pesawat ternyata ujan,tapi semua penumpang udah di sediakan payung. Immigration card yang tadi di isi di pesawat dikasih ke imigrasi beserta paspor,karna biasanya saya ngisi immigration card suka ngga lengkap,walhasil saya malah dikasih 1001 pertanyaan sama orang imigrasi tersebut*lebay. Asli,ini negara kok imigrasinya ketat amat ya,padahal singapura dan hongkong yang negaranya lebih maju kayaknya imigrasinya ga sampe begini amat dah(ntar akan saya kasih tau kenapa imigrasi filipina itu rese dan banyak nanya). Imigrasi selesai dengan tidak begitu bagus,begitu saya liat bandara ini yaampun yernyata lebih buruk dari soetta tapi lebih dingin sih hihi. Connecting flight ke macau jam 6 malem jadi saya hatus nunggu seharian di manila ppffftt [hone language skills=http://s1026.photobucket.com/user/YoshuaMarchello/media/image_zps5548646e.jpg.html] Waktu seharian di manila ini ga banyak saya gunakan,kebanyakan saya habiskan di mall of asia Jam 4 sore saya balik lagi ke NAIA,nunggu nunggu nunggu terbang deh ke macau sampai di macau sekitar jam 8 atau 9 saya lupa,karna sampai di macau malem dan berhubung hotel di macau mahal mahal akhirnya kami tidur di bandara! Yes,first time tidur di bandara dan bandaranya enak,ga terlalu rame karna ga buka 24 jam. Hari ke-2,7 Agustus 2013 : Bangun tidur tiba tiba udah mulai rame aja,bandaranya cukup aman kok buat di tiduri asal jangan terlalu mencolok aja. Keluar bandara, kita nunggu bus nyari makan soalnya belom makan dari semalem,ada kejadian lucu di bus,jadi pas kita baru naik bus harusnya kan kita masukin uang dulu ke kotak yang ada di sebelah supir,tapi karna kita ga ngerti/kecapean gatau,kita langsung aja nyelonong ke dalem bus,yang terjadi?kita di marah marahin sopir bis pake bahasa kanton yang kita ga ada yang ngerti,yang anehnya lagi orang-orang di bus itu pada kaga ngasih tau atau ngasih bahasa tarzan gitu,eh akhirnya kami ngeh sendiri kalo belom bayar hahaha.karna ini adalah kunjungan pertama ke Macau kita ga ngerti sama sekali,akhirnya kami memutuskam untuk berhenti di pemberhentian yang kami juga gak tau apa namanya dan dimana itu,ternyata permukiman warga toh,ada 7vel akhirnya kami makan disitu deh.setelah makan kita jalan jalan keliling daerah itu dan naik bus lagi ke red market,di red market udah rada siang dan kita makan lagi,makan mie canton dan penjualnya ga bisa bahasa inggris akhirnya saya berusaha ngomong bahasa canton sebisa saya-_-. Abis makan siang sekitar jam 2 siang kita mau ke ruins st.paul dan sekitarnya,nyampe tujuan ebusetttt panasnyaaa ganahan, mau foto kepanasan,nggak foto juga sayang.yang ada foto kami di ruins st,paul senyumnya rada maksa semua . Dari situ keliling-keliling senado square,di senado square juga panas ganahan boo.sampe kalo ada tempat ber-ac rasanya kita langsung masukin tempat itu.abis dari senado square kita ke gedung lisboa Di lisboa ga ada apa apa cuma casino casino doang,kirain di bawahnya ada mall atau apa gitu.alhasil cuma foto foto doang dan dilanjutkan ke venetian, beli tempelan kulkas di situ,makan,dll. Udah sore jam 6an kita naik bus yang di sediakan oleh venetian menuju ferry terminal menujuuuu HONGKONG \m/. Karna ferry malam jadi ya lebih mahal,tapi mau gak mau deh daripada di macau lebih lama?. Ferry berangkat menjuju central hongkong bukan kowloon,yang kowloon udah ludes. Emamg dasar saya orang kampung atau gatau kenapa setiap naik ferry kaya gitu pasti mual,pusing,mau muntah.dan yang terjadi kacamata saya ketinggalan di kapal ferry itu-_-.sampai di hongkong,lewat imgrasi yang lancar jaya dan paspor ga di stempel tapi di steples semacam kertas yang modelnya kaya kertas yang keluar dari atm yang tulisannya bisa ilang,masih mending lah daripada di macau,ga di stempel,ga di steples cuma di scan!, setelah itu kita beli 4 octopus card Malam itu kita naik mtr dari central ke tsim sha tsui(dibaca cim sa choi). Kita nginep di chungking mansion dan yaaa seperti hostel hostel pada umumnya.dari situ kita udah nggak keluar keluar lagi dan tidur..... Hari ke-3,8 Agustus 2013 : Yeyyy Hongkong 香港. Hari ini rencananya kita ke ocean park,malamnya ke victoria peak.dari stasiun tst ke admitalty.keluar stasiun admiralty naik bus no.629.tapi dimana bus 629 itu? Setelah liat papan petunjuk, yaampun exitnya banyak banget-_-.akhirnya ketemu juga tuh bus no.629.sampai di ocean park ternyata wahhh kami terlalu pagi,ocean park ya belom buka dan masih lama bukanya,mana panas banget lagi huuuhh. Kita seharian di ocean park dan keluar op jam 4 sore. Naik bus no.629 lagi menjuju stasiun admiralty. Sekarang kita mau ke victoria peak jadi dari st.admiralty -> st.central ,dari central saya lupa itu naik bus no. Berapa. Sampai di victoria peak saya ga masuk ke peak yang paling atasnya,cuma observatory yang di mallnya doang,itu juga udah bagus kok. Jam 9 malem mau balik dan ada surprise,taraaa antrian nunggu bis buat ke central panjangnya sampe jalan raya,tapi ga seburuk yang saya bayangkan,mungkin karena bus disini tingkat" ya jadi rada cepet paling cuma 20 menitan ngantrinya.setelah sampai di central,naik mtr ke tst dan tidur deh.... Hari ke-4,9 Agustus 2013: Hari ini jadwalnya kita pergi ke disneyland atau lebih tepatnya ke tempat tempat wisata yang ada di pulau itu apa namanya lupa saya.ke Hari ini kita mau ambil kartu mtr one day pass yang udah di pesan online di indo,ngambil kartunya di kowloon,dari kowloon baru deh ke sta.disneyland resort.kita bolak balik naik kereta disneyland yang unik itu buat foto foto di dalem keretanya,emang dasar ya orang indonesia hahaha.setelah sampai di pintu masuk disneyland juga cuma foto di depannya doang,soalnya panasssnya ga nahan banget. Habis dari disney,kita mau ke ngo ping village, pas udah nyampe di ngo ping dan saat kita beli tiket gondolanya,ternyata antrinyaa 8 baris menyamping lengkap dengan pembatas pembatasnya.kami memutuskan untuk tidak masuk ke dalam karena antrinya kaya gitu udah gitu panas banget,jadinya kami ke ngo ping mall yang deket stasiun tung chung,beli baju giordano,pas ngantri kenapa lama banget ya,ternyata depan saya ituloh belanjanya 5 juta,dan yang lebih bikin kagetnya lagi itu adalah sekelompok cowo orang indonesia x_x Setelah bersantai santai di mall itu,sekitar jam 4 sore kami ke ladies market belanja belanji oleh oleh segala macem baju,gantungan konci,tempelan kulkas,dll. Makan juga di mongkok dan menikmati jalan di mongkok yang kalo sore itu ditutup untuk mobil.di mongkok sampai malam dan kembali ke tst... Hari ke-5,10 Agustus 2013 Hari ini kami mau pindah hotel ke walden hotel di hongkong island setelah sebelumnya di kowloon,kalo kata orang sih hongkong island ini adalah hongkong yang bener bener hongkong karena apa?,karena kalo kowloon itu udah 1 daratan sama china mainlamd sedangkan hongkong island itu adalah pulau sendiri dan di hk island ini ada trem yang umurnya gatau udah berapa puluh tahun,tepat di depan walden hotel ada trem tapi sayangnya kami lupa untuk mencoba naik trem ,padahal udah deket banget,check in selesai,tiduran bentar dan lanjutin perjalanan ke daerah sekitar situ aja,kalo sama travel sih biasanya hari yang kaya gini ga ada kegiatan tertentu disebut free day,ga tau mau ngapain alhasil kita ke mongkok lagi daerah yang rame,kita di mongkok dari sore sampai tengah malem,pas tengah malem di mongkok tuh enak banget deh,masih rame dan banyak tukang foto polaroid yang fotonya langsung jadi,harganya 20$/1x. Kita foto 3x dikasih 50$ Seperti ini contoh fotonya : Banyak kok jasa poto polaroid gitu di mongkok,dari mulai yang cuma pake kamera sampe ada yang pake kamera,tripodnya segala macem sama imac juga ada.karna takut kemaleman dan mtr ga ada kita buru buru pulang deh. Hari ke-6,11 Agustus 2013 : Hari ini kita akan ke shenzhen dan sebelum itu kita harus apply visa voa di luo hu,pas udah nyampe di luo hu banyak petunjuk nya kok untuk ke shenzhen.apply visa 168¥, sekitar 336.000 1 orang.untuk visa shenzhen ini kita cuma boleh ke shenzhen doang karena emang peraturannya begitu,kalo mau ke guangzhou,zhuai atau china mainland lainnya selain shenzhen,kita harus apply visa dari indo.apply visanya juga mudah kok,cuma tinggal kasih passport,uang,dan immigration card,tunggu deh sampe di panggil.setelah visa di apply kita bisa ke shenzhen dan kalo di hongkong nama stasiunnya luo hu kalo di shenzhen lou hu,jangan terbalik ya , sampai lah kita ke negri china!,taraaa,ga ada yang bisa bahasa inggris sama sekali!!! Dari perjalanan kami ke shenzhen,dari pas nyampe di shenzhen sampai pulang ke hongkong,kami cuma nemu 1 orang doang yang bisa bahasa inggris yaitu seorang perempuan yang kerja di travel. Bayangin aja coba kita ngomong pake bahasa tarzan selama 2 hari. Foto di shenzhen gak terlalu banyak.seelah check in hostel(lupa apa nama hostelnya) di daerah deket sta.guo mao kita ke window of the world, yaampun itu suhunya ga kira kira banget,gerimis tapi cuacanya lembab abis.jadinya batal deh masuk WOTW,yasudah foto di depannya lagi aja,untuk kesini gampang kok,tinggal cari sta. yang nama stasiunnya window of the world,malamnya kita ke dongmen shicang,cara menjuju dongmen yaitu tinggal berhenti di sta.lao jie,dari situ banyak petunjuknya yang bertuliskan "dongmen pedestrian market",sejenis nanjing road di shanghai atau orchard road di singapore tapi bedanya ini gede banget! Sampe nyasar nyasar,kita disini beli koper,beberapa kemeja,celana,dll .barang barang disini bisa dibilang murah,saya beli koper harganya 100¥(ukuran sedang),begitu sampai di Indonesia kopernya saya jual lagi 200.000 hahaha.di dongmen sampai malem,sekitar jam 10 malam kami balik ke hostel,ternyata masih rame toh,akhirnya kami memutuskan untuk jalan jalan lagi di daerah sekitar situ,sampai sekitar jam 12 malem,lohh?! Saya kaget dan belum pernah melihat dimanapun ada orang cukur rambut tengah malem,'nasi goreng tektek' juga masih ada. Ahh saya kangen shenzhen! Hari ke-7,12 Agustus 2013 : Hari ini mau balik ke Hongkong dan hari ini juga ke bandara,waktu yang sebentar lagi di hongkong ini saya manfaatkan buat ke stanley market,pasar ini jauh banget,lumayan murah juga,saya dapet celana model 'chino' harganya cuma 20$.oleh oleh juga murah disini,di stanley market sampai sore dan setelah itu ya mengunjungi mall to mall yang ada di hongkong island.udah mau malem nih,saatnya ke bandara naik bus soalnya kalo di atas jam 8 malem bus buat ke bandara dari hk island udah ga ada.selain itu bus lebih ,lebih murah jauh daripada mtr.sampai di chek lap kok airport jam stengah 10an dan tidur di bandara(lagi) karena pesawat ke clark jam 9 pagi esok hari,kan sayang kalo nyewa hotel hahaha,iya kan backpacker??? Hari ke-8,13 agustus 2013 : Jam 9 pagi terbang menuju clark dan bermalam di manila selama 1 malam. Sampai di diosdado macapagal 'international' airport, kata-kata international ini patut dicurigakan, kami sangat terkejut,kenapa? Ini bandara lebih mirip sama stasiun gambir,kecil banget,deket perkampungan,coba deh iseng iseng search di google,malah saking kecilnya bandara ini,tempat duduk untuk menunggu apa saya gak tau ditaruh di luar 'gedung' bandara,yaampun! Dari bandara clark kami menuju kota manila dengan bus,sampai di manila yang terjadi adalah macet hahaha gak beda jauh lah ya sama ibu kota tercinta.di manila kami nginep di malayan hotel,hotelnya sih lumayan enak,malah ada dapurnya. Asli hari itu kami sekeluarga udah capek maksimal,udah males buat jalan keluar lagi,pengen cepet cepet pulang.akhirnya malamnya kami ke mall mall aja,oh iya saya mau jelasin tentang kenapa imigrasi filipina seketat itu?,karena filipina bukan negara pariwisata seperti sg,hk,atau thailand, di filipina juga banyak terroris,buktinya apa kalo banyak teroris hayo?, coba aja deh ke manila,kalo kamu ke mall,mau mall mau yang jelek,bagus,besar,kecil,pasti ada pemerikasaan tas yang serius oleh petugas petugasnya. Bahkam sampe suka disuruh merentangkan tangan,udah kaya di bandara aja.dan sehari setelah saya pulang dari manila,ada kasus bom meledak di manila. Hari terakhir,14 Agustus 2013: Hari ini kami pulang ke indonesia akhirnyaaa ,Pagi pagi kami bangun,mau ke intramuros, kita naik mrt,lebih tepay dibilang monorail karena ini sempit banget dan rata rata relnya gak di bawah tanah,mau masuk stasiun aja kami harus merentangkan tangan dan diperiksa dulu,duh! Gaenak amat sih. Setelah sampai di intramuros kami menyewa becak untuk berkeliling kawasan intramuros Hari ini energi dan semangat kami benar benar udah habis,mungkin karena terlalu lama kali ya dan juga kurangnya tidur.setelah dari intramuros kami ke kultura dan membeli beberapa oleh oleh khas filipina, oh ya kalo ke manila jangan lupa beli mr.tony popcorn itu sumpah enak banget rasa rasa popcornya. Flightnya jam 8 malam dan kami menuju NAIA pukul 6,setelah check in dan menunggu masuk pesawat selesailah perjalanan ini. Pelajaran yang saya dapat dari perjalanan kali ini : 1.jangan mengunjungi asia timur saat bulan juli-awal september 2.kalo jalan jalan ke luar negri cobalah untuk mengunjunginya 1 per 1 negara,jangan langsung 3-4 negara,jadinya kita dapat lebih mengerti tentang negara yang di tuju. 3.jangan anggap remeh tidur,tidur itu penting banget,saya udah 2x mengalami kurang tidur saat jalan jalan dan merasakan akibatnya. Maaf kalo frnya masih berantakan/kata katanya kurang bagus hehe Salam backpacker
  9. cari temen bareng buat nge trip ke macau brkt tgl 21 Agustus 2017 balik tanggal 27 agustus 2017 via jakarta, saya berangkat dari surabaya boleh nebeng nginep yang penting bantuin foto wkwkwkw, maks 2 orang prefer cew trip saya rencana dari macau - hongkong - shenzen - guangzhou - chongwa - macau yang nebeng bisa ane bisa share kamar hotel kalo serius bisa WA di 08563208885
  10. Haloo, aku lagi nyari temen nih buat melancong ke hongkong - macau +shenzhen (ini msh blm pasti). Cewek cowok bebas. Tanggal nya 15-19 feb 2017. Sejauh ini yg udh fix baru aku dan 1 temenku. Kami udah beli tiket pesawat pp. Rute flight kami surabaya-hongkong via brunei. Untuk penginapan, rencana nginap di golden crown guest house. Nah, untuk itinnya kami msh tentatif. Kasarannya sbb: - Itin : 1. Hari pertama Kami nyampe hongkong tgl 15 feb jam 14.30. Setelah urusan imigrasi & bagasi. Kami make bus utk menuju ke daerah tsim sha tsui buat checkin penginapan. Setelah itu, city explore hongkong 2. Hari kedua tujuan utama kami yaitu jalan ke Disneyland. Seharian full 3. Hari ketiga City explore ke Macau tp gapake bginep jd malamnya balik ke hongkong lg 4. Hari keempat Antara city explore ke Hongkong atau ke Shenzhen 5. Hari kelima city explore hongkong dan persiapan balik ke indo karena flight jam 14.00. Yukk siapa tau ada yang cocok tglnya dan mau join. Bisa hubungi WA: 081216927161
  11. Halo semuanya, Mau minta bantuan ini sama member jalan2 Udah carik sana sini sih Tapi kok sepertinya kurang pas ya dengan yang saya rencanakan Boleh gak minta sarannya untuk itin ke HK Macau jadi kalau dari sususan saya : Hari 1 : tiba di HKIA jam 11.00 waktu sono, langsung cus ke Macau by Feri (karena udah book hotel di Macau untuk stay di hari pertama) Nah di hari 1 ini , bagusnya explore Macau daerah mana saja ya? Yang pasti saya mau ke Venetian, St Ruin Paul ,Casino Lisboa And barangkali misal ada yang tau, direction ke sana. Minta contekannya kali ya.. Hihihihihi.. Di Macau tu kalau sampek midnight masih rame gak, temen - temen? Hari 2 : balik dari Macau ke HK langsung eksplor HK Ada rencana mau foto - foto di depan Disney aja Habis tu langsung cus ke Ocean Karena memang tujuannya mau ke Ocean Park Tapi better mana sih ya? OCean Park atau Disney, temen - temen? Hari 3 : masih mau jalan - jalan di HK Daerah mana lagi bagusnya untuk waktu yang sangat singkat ini Oh ya, saya stay di daerah Tsim Sa Tshui, Kimberley Road Jauh gak ya dari spot - spot populer HK Hari 4 : gak tau mau kemana bagusnya Pesawat kembali ke Tanah Air jam 21.00 dari HKIA Please help and share ya temen - temen Terima kasih banyak sebelumnya Salam, ^^
  12. Hallo.. Saya Ribka. Saya dan adik saya Candy, punya rencana untuk traveling ke Hongkong dan Macau tanggal 16 Febuari sampai 22 Febuari 2017. Kita mau cari temen untuk backpackeran bareng nih.. untuk itinerarynya : HK – MACAU TRIPS ( 15 FEB 2017 – 21 FEB 2017) 15 FEB 2017 Per Person 12:30 - 13:15 Tiba di HKIA, ambil bagasi, dll (B / L on plane) 13:15 – 14:20 Perjalanan menuju Hongkong Macau Ferry Terminal by bus E11 21HKD 14:30 – 15:30 Perjalanan menuju Macau (outer harbour) 164HKD 15:30 – 16:00 Perjalanan menuju Royal Macau Hotel by shuttle bus 16:30 – 17:10 Explore Ruins of St. Paul's dgn jalan kaki 12menit(850meter) FREE 17:20 – 18:00 Explore Senado Square dgn berjalan kaki 7 menit (D)(600meter) FREE 18:00 – 19:15 Explore Nam Van Lake Cybernetic Fountain naik bus FREE 19:15 Kembali ke hotel Royal Macau (2 persons/ room Inc. sarapan) Rp 605rb/day ( P.S : Hotel sengaja pilih ROYAL MACAU doang karena fasilitasnya sudah include sarapan pagi, handy phone with unlimited data access dan free shuttle bus ke terminal & studio city ) 16 FEB 2017 06:00 – 07:30 Breakfast di Hotel + Persiapan mandi + check out titip barang 07:30 – 08:00 Perjalanan ke Fisherman’s wharf 08:00 – 08:50 Explore Macau Fisherman's Wharf by bus FREE 09:00 – 10:00 Explore Wine Museum by walk FREE 10:00 – 10:30 Perjalanan menuju royal macau hotel by bus 11:00 – 12:00 Perjalanan menuju studio city by shuttle bus 12:00 – 13:30 Explore Macau Giant Panda Pavilion 17MOP 14:00 – 14:40 Explore Parisian FREE 14:50 – 15:40 Explore Venetian (cobain egg tart lord stow’s) FREE 15:50 – 16:40 Explore Rua Correia da Silva (L + D) 17:10 – 17:45 Explore studio city FREE 17:45 – 18:15 Mengantri untuk naik shuttle bus ke royal hotel 18:15 – 19:15 Tiba di Royal Macau Hotel 19:35 Menuju outer harbour ferry terminal 20:00 – 21:00 Perjalanan menuju China Ferry Terminal 189HKD 21:00 – 21:30 Menuju hostel di daerah mongkok dgn bus NO 3 5,5 HKD (Hotel balik dari Macau lebih baik daerah mongkok karena dekat, kalau daerahnya kurang Bagus, besoknya bisa pindah ke daerah CAUSEWAY BAY yg lebih modern) OPTIONS HOTEL DI HONGKONG : MONGKOK (5 NIGHTS) : 1. Kong Hing Guest House ( 4 persons/room no Rp 1.150.000 2. Grand Motel ( 4 persons/room no Rp 1.200.000 CAUSEWAY BAY (5 NIGHTS) 1. Mini Hotel Causeway Bay( 4 persons/room no Rp 1.456.000 17 FEB 2017 1. DISNEYLAND Rp 890.000 2. Ladies Market FREE 18 FEB 2017 3. Clear Water Bay Park ( Peak and Beach) atau 4. SAI KUNG – HIKING DAY !! (seafood street market) https://adventuretours.hk/scheduled-tours.shtml Jalan : http://www.frommers.com/destinations/hong-kong/701535 19 FEB 2017 1. Ngong Ping 360 ( SKY LAND SEA PASS ) 255HKD 2. Explore Causeway Bay FREE 3. A shymphony of lights victoria harbour ( 8 PM everyday) FREE 4. Tsim Sha Tsui Promenade FREE 5. HK Street Food FREE 20 FEB 2017 1. Victoria Peak 3-in-1 Combo 305HKD (Madame Tussauds Hong Kong + Peak Tram Return + Sky Terrace 428) 2. SKY100 Rp160rb 4. 3. Avenue of Stars + Causeway Bay FREE 5. 4. Pacific Place Mall FREE 5. Kowloon Peak FREE 6. Hollywood Rd FREE 21 Feb 2017 Balik menuju airport pukul 06:00 ini masih itinerary kasar. bisa berubah sesuai kondisi. seengaknya butuh kelipatan 4 dalam trip ini. Minimal rombongan 12. thankss. Kalau ada yang tertarik bisa hubungin wa saya di 081281400977. ntar saya buat groupnya :) thank you
  13. Pagi kawan, ada yang ke Hongkong, Shenzhen atau macau pada tanggal 14 sampai 18 Februari 2017 nggak? tujuan utama saya sih pengennya ke WOW dan Museum 3D Hongkong. Jika ada kawan disini yang di yang samaan jadwal di HK, tolong WA ke 08115238115. Terima Kasih
  14. Pesawat yang membawa kami dari Jakarta akhirnya mendarat juga di Hong Kong International Airport (HKIA) tepat pukul enam di pagi yang dingin dan berembun pada bulan Desember. Cuaca yang mendung membuat suhu udara terasa semakin menusuk tulang. Mengunjungi Hong Kong untuk berbelanja dan Macau untuk menikmati suasana kasino sepertinya memang menjadi aliran mainstream bagi wisatawan dari Indonesia, oleh karena itu kami akan mengajak pembaca sekalian untuk menemukan permata – permata yang tersembunyi di antara pencakar langit di Hong Kong dan gemerincing mesin judi di Macau. Macau bisa ditempuh hanya dengan waktu satu jam dari Hong Kong dengan menggunakan perahu berlunas dua yang dikenal dengan nama jetfoil. Sebenarnya ada layanan jetfoil langsung dari HKIA tanpa perlu keluar terlebih dahulu dari imigrasi Hong Kong, namun karena jadwal pertama dari HKIA adalah pukul 09.00, maka kami memutuskan untuk naik bus dari bandara menuju Hong Kong Macau Ferry Terminal yang terletak di Shun Tak Centre, kawasan Central Hong Kong yang melayani perjalanan ferry selama 24 jam, karena sayang ada waktu terbuang cuma bengong di airport. Pada hari pertama kami berkelana di kawasan Senado Square (Largo do Senado) dan Ruins of St. Paul yang menjadi tetenger alias landmark Macau. Tentu saja kedua tempat tersebut penuh dibanjiri oleh turis dan tidak sedikit di antaranya berasal dari Indonesia. Sayang setibanya di sana hujan turun dengan lebat dan membuat acara kami menjadi sedikit terganggu. Di hari kedua kekecewaan kami terobati dengan mengunjungi Panda Pavillion di dalam kompleks Seac Pai Van Parc. Taman Seac Pai Van (dibaca shek pay wan) terletak di Pulau Coloane dan bisa ditempuh dalam waktu sekitar 30-40 menit dengan bus umum dari Senado Square. Perlu diketahui bahwa dulu Macau terbagi atas tiga wilayah. Pertama, Macau Peninsula (semenanjung Macau), kedua adalah Pulau Taipa, dan ketiga yaitu Pulau Coloane. Perkembangan Macau membuat selat diantara Taipa dan Coloane direklamasi sehingga hasil dari reklamasi tersebut dikenal dengan nama Cotai Strip yaitu singkatan dari Coloane dan Taipa. Di jalur Cotai inilah terletak kasino yang sangat tersohor seperti The Venetian Sands, Galaxy Macau, City of Dreams dan yang teranyar adalah Studio City Macau yang baru saja diresmikan di bulan November 2015 kemarin. Coloane, menjadi rumah dari dua ekor panda raksasa (giant panda) yang dihibahkan oleh pemerintahan Beijing pada saat Macau kembali ke pangkuan negeri Tirai Bambu dari tangan Portugis. Kai kai dan Shurong, demikian nama kedua panda tersebut tinggal di dalam paviliun yang megah dan dilengkapi pengatur suhu udara agar keduanya betah dan nyaman. Tiket masuk ke dalam Panda Pavillion hanya 10 Macau Patacas atau disingkat MOP yang nilainya kurang lebih setara dengan 1 Hong Kong Dollar (HKD). Jadi untuk mengunjungi Panda yang lucu dan imut itu cukup merogoh kocek sekitar Rp 17.800,-. Murah bukan? Ditambah lagi Seac Pan Vai Parc memiliki banyak koleksi burung – burung yang unik seperti Pink Flamingo. Walaupun tidak seluas dan selengkap Jurong Bird Park di Singapura, namun melihat Kai kai dan Shurong beraksi di kandang yang dibuat semirip mungkin dengan habitat aslinya dapat membuat hati menjadi riang gembira. Oh ya, apabila Anda ingin berkunjung ke sana pastikan datang sekitar jam 10 – 11 pagi karena pada saat itu adalah jam makan keduanya. Di luar jam – jam makan, maka dapat dipastikan yang bisa dilihat hanyalah dua gumpalan bulu berwarna putih hitam yang sedang tidur dengan damai. Dari Seac Pan Vai Parc, kami mengunjungi Vila da Coloane, alias Desa Coloane. Hanya membutuhkan waktu kurang dari sepuluh menit untuk mencapai lokasi ini dari Seac Pan Vai Parc. Memiliki wilayah di tepi pantai, Vila da Coloane menjadi tempat tinggal para nelayan. Di sini masih tersisa bangunan – bangunan bedeng yang pernah menjadi tempat tinggal nelayan. Di Coloane ini pula terletak Kapel St. Francis Xavier (Santo Fransiskus Xaverius), seorang penginjil yang hidup pada abad XV dan pernah mengunjungi wilayah Nusantara bagian timur dalam rangka memperkenalkan agama Nasrani di wilayah Asia. Gereja ini dibangun pada tahun 1928, sempat menjadi tempat penyimpanan relik dari St. Francis Xavier bersama dengan 26 martir berkebangsaan barat dan Jepang yang disalib pada tahun 1597 oleh penguasa Jepang di Nagasaki, sebelum relik – relik tersebut akhirnya dipindahkan ke Museum of Sacred Art yang bersebelahan dengan Ruins of St. Paul. Kapel ini unik dengan warnanya yang kuning terang serta altarnya yang dicat biru muda, serta halamannya yang terbuat dari batu (cobblestone) berwarna putih hitam yang dibuat menyerupai ombak. Hal ini disebabkan karena St. Francis Xavier merupakan santo pelindung Hindia Timur yang kerap melakukan perjalanan dengan kapal untuk menyebarkan misinya. Selain dari itu, keindahan dan keunikan kapel ini adalah lokasinya yang menghadap teluk yang digunakan untuk pendaratan para nelayan sehingga pada masanya, bangunan kapel inilah yang pertama kali dilihat apabila seseorang menginjakkan kakinya di pantai Vila da Coloane. Tidak banyak turis yang mengunjungi Coloane pada hari kerja, oleh karenanya tak heran kalau daerah ini terasa begitu sejuk dan nyaman. Setelah mengunjungi kedua permata di Macau ini, kurang lengkap rasanya kalau tidak menyantap masakan khas Macau. Masakan Macau umumnya merupakan perpaduan antara masakan Eropa (Portugis) dan Asia (China – India). Terletak tepat di halaman Kapel St. Francis Xavier ini ada satu restoran yang menyajikan hidangan peranakan Portugis – China – India. Café Nga Tim, begitu namanya, terkenal dengan hidangan Portuguese Chicken alias Ayam ala Portugis yang menyerupai opor, namun dengan cita rasa kari India, dan rempah – rempah China. Makanan ini dihidangkan dengan ditaburi keju dan dipanggang terlebih dahulu di dalam oven. Dengan harga yang cukup terjangkau, tempat makan yang satu ini menjadi tujuan para wisatawan dan juga menjadi klangenan warga lokal. Untuk hidangan pencuci mulut jangan lupa memesan serradura yaitu semacam krim yang dibekukan dan ditaburi dengan bubuk remah roti yang menyerupai serbuk gergajian kayu. Coloane ini juga menjadi tempat lahirnya Pasteis de Nata alias Portuguese Egg Tart di Macau. Kulit pastry yang renyah berisi krim custard nan lembut ini konon hasil ciptaan pria berkebangsaan Inggris yang kemudian lebih dikenal dengan julukan Lord Stow. Namun, menurut kami egg tart terenak di Macau adalah buatan Margaret's Cafe e Nata yang terletak hanya sepelemparan batu dari Largo do Senado. Setelah menjelajah Macau, sekembalinya ke Hong Kong ternyata ada juga tempat yang tenang dan menyenangkan untuk dikunjungi. Chi Lin Nunnery, sebuah padepokan Buddhis yang terletak di Kowloon , tepatnya di kawasan Diamond Hill. Dari kawasan Tsim Sha Tsui, Chi Lin Nunnery dapat ditempuh dengan naik kereta bawah tanah (MTR) atau dengan naik bus tingkat. Dikelilingi belantara beton, kuil ini memang kurang terkenal dibandingkan dengan Tian Tian Buddha yang terletak di Ngong Ping. Namun uniknya, Chi Lin Nunnery tidak hanya sekedar bangunan bernuansa Buddhis, namun juga masih menjadi tempat pengajaran agama Buddha. Didirikan di tahun 1934 dan kemudian dirombak besar – besaran pada tahun 1990, Chi Lin Nunnery dibangun dengan gaya arsitektur pada masa Dinasti Tang (618 – 907 M). Kayu menjadi bahan utama untuk membangun kawasan kompleks yang dilengkapi degan kolam teratai, kolam ikan koi, dan taman bonsai ini. Untuk masuk ke dalam kuil Anda harus melewati satu diantara tiga Gerbang Langit (Celestial Gate) menuju ke pelataran utama sebelum menuju ke Istana Langit (Celestial Hall). Di dalam ruang persembahyangan utama terdapat patung Sakyamuni Buddha dan para Boddhisattva yang berlapis emas. Namun sebagaimana layaknya tempat suci lainnya, tidak diperbolehkan untuk mengambil gambar di dalam ruang utama. Di seberang Chi Lin Nunnery terdapat sebuah taman yang tidak kalah indah, Nan Lian Garden namanya. Taman ini juga dibangun sesuai dengan gaya pada era Dinasti Tang. Taman seluas 3,5 hektar yang memiliki Pagoda keemasan dan jembatan lengkung ini dilengkapi pula dengan restoran vegetarian dan toko souvenir. Ada juga House of Rock sebuah museum yang didedikasikan untuk para penggemar batuan yang unik. Mungkin patut diusulkan supaya batu akik juga bisa menjadi koleksi museum tersebut? Replika rumah penduduk Tiongkok pada masa Dinasi Tang juga ada, namun sayang pada hari itu kami tidak dapat masuk karena sedang ada perawatan pada bagian interiornya. Song Cha Xie, sebuah tea house yang ada di Nan Lian Garden bisa menjadi tujuan bagi para penggemar teh. Untuk menikmati upacara minum teh klasik di Song Cha Xie, memang harus merogoh kocek cukup dalam. Berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk menikmati keindahan Chi Lin Nunnery dan Nan Lian Garden? Jawabannya adalah gratis alias free of charge. Berkeliling Hong Kong dengan subway atau MTR memang lebih efisien dan cepat namun cukup menguras kantong apabila Anda sering bepergian dengan jarak yang jauh. Naik Bus menjadi alternatif yang lumayan murah walaupun pada jam – jam tertentu beresiko terjebak kemacetan. Ada satu lagi alternatif moda transportasi sekaligus bisa menjadi atraksi wisata bila ingin menyeberang dari Kowloon ke Hong Kong, yaitu Star Ferry. Ferry bertenaga uap ini mulai menggantikan sampan pada tahun 1888 yang mengantar penumpang menyeberangi Victoria Harbour. Saat ini tenaga penggeraknya sudah bukan uap lagi namun diesel-elektrik sejak 1933. Menumpang Star Ferry merupakan pengalaman tersendiri, dengan suasana kabin yang masih koeno, Star Ferry membawa kita kembali ke masa silam sejarah Hong Kong. Anda dapat memilih rute Kowloon (Tsim Sha Tsui) – Central atau Tsim Sha Tsui – Wan Chai, atau juga rute wisata yang menyinggahi masing – masing pelabuhan (pier) Tsim Sha Tsui – Wan Chai – Central. Naiklah di dek atas, dan nikmati pemandangan pencakar langit di Victoria Harbour dengan tarif yang sangat murah, rata – rata HKD 2.5 pada hari kerja, dan HKD 3.4 pada akhir pekan. Sebuah pilihan yang lebih ekonomis dibandingkan dengan ikut tour wisata Victoria Harbour yang bisa mencapai HKD 250 per orang. Bagi penggemar kuliner, adalah merupakan aib yang teramat sangat pabila berkelana ke Hong Kong tanpa menyantap dim sum dan roasted goose. Sulit rasanya menemukan dim sum yang tidak enak selama berada di Hong Kong. Banyak orang menyarankan untuk makan dim sum di Tim Ho Wan, restoran yang pernah mendapatkan satu bintang Michelin dengan harga warung kaki lima. Alih alih sarapan di Tim Ho Wan dimana lama antrean bisa mencapai 1-2 jam, kami memilih Saam Hui Yaat. Restoran yang sebenarnya lebih cocok disebut kedai ini tersembunyi diantara kawasan pemukiman di Pok Fu Lam Rd, Central, Hong Kong. Datang pada pukul 9.00 pagi hanya ada 1 turis selain kami yang bertandang sementara sisanya adalah warga lokal. Terkenal dengan hidangan cheung fun, shiu mai, har kau, dan lo mai kai makan berdua sampai perut membuncit hanya mengeluarkan uang tak lebih dari HKD 100. Semua pegawai tidak ada yang berbahasa Inggris, Anda harus menguasai bahasa Kanton untuk memilih menu yang ada, lihai berbahasa Tarzan, atau seperti yang kami lakukan yaitu membawa foto makanan yang ingin dicoba dan menunjukannya kepada pelayan. Voila! Dalam waktu 5 menit meja kami sudah penuh dengan dim sum yang lezat dan sepoci Chinese tea. Kurang dari 20 menit kemudian, semuanya sudah berpindah dengan sukses ke dalam perut. Bicara soal roasted goose alias angsa panggang, Yung Kee adalah pionir di bidang pengolahan unggas tersebut. Namun seiring dengan waktu, dari sekedar sebuah kedai Yung Kee tumbuh menjadi restoran besar dan membuat harga makanannya menjadi tidak lagi terjangkau bagi rakyat jelata seperti kami. Untungnya masih ada Yat Lok, kedai mungil yang terletak di Stanley St. Central, Hong Kong ini juga menawarkan angsa panggang dengan harga yang lebih miring. Seporsi nasi dan angsa panggang dibanderol dengan harga HKD 85. Kami menduga bahwa angsa panggang akan cenderung berlemak dan berbau agak amis tetapi begitu terhidang di meja, sama sekali tidak ada aroma amis. Kami lebih takjub lagi karena daging angsanya sama sekali tidak berlemak namun sangat juicy dan lembut. Kulitnya yang garing kecoklatan sangat rangup, renyah ketika digigit. Dicocol dengan saus plum yang manis, rasa asin dan gurih dari daging angsa panggang ini berpadu dengan harmonis di mulut dan membawa kami terbang ke langit ke delapan. Banyak tempat wisata yang indah dan tempat kuliner yang menggoyang lidah tetapi jarang dikunjungi oleh turis dan yang paling penting adalah harganya yang bersahabat dengan kantong backpakers. Berwisata ke luar negeri tidak harus mahal. Cobalah untuk mengunjungi tempat – tempat yang tidak begitu populer di mata turis, karena keindahan ataupun atraksi yang ditawarkan tidak kalah menarik tanpa harus mengeluarkan uang terlalu banyak. Manfaatkan diskon – diskon untuk masuk ke atraksi wisata sehingga bisa menghemat biaya perjalanan. Mau tahu bagaimana tips dan trik berwisata murah ke Hong Kong dan Macau? Silakan cek tulisan di bawah ini: Tips dan Trik Wisata Murah Ke Hong Kong dan Macau Tiket pesawat dan akomodasi adalah komponen utama untuk berwisata keluar negeri. Banyak agen perjalanan on-line menawarkan pelbagai tiket murah untuk tujuan wisata populer. Perhatikan baik – baik dan selalu bandingkan dengan agen perjalanan yang lain. Terkadang di satu agen, hanya mencantumkan biaya pokok (basic fare) dan belum mencantumkan biaya lain seperti pajak, biaya pelayanan, dan biaya proses. Biaya yang tersembunyi ini baru muncul bila Anda akan melakukan pembayaran dan total biayanya bisa membuat anda terperanjat. Budget / Low-cost carrier memang harganya menggoda, tapi bila dihitung dengan biaya bagasi dan lainnya boleh jadi harganya akan sama atau terpaut sedikit dengan maskapai full service yang sedang memiliki program promosi. Cobalah cek laman maskapai full service untuk mengetahui promo yang kadang – kadang hanya dijual melalui laman mereka atau kunjungi travel fair yang sedang berlangsung. Biaya transportasi selama berada di negara tujuan juga merupakan aspek penting. Di Hong Kong, umumnya tarif transportasi umum tersedia secara daring (on-line) sehingga Anda bisa mengkalkulasi terlebih dahulu berapa biaya yang perlu disiapkan. MTR sebagai operator subway memiliki program tiket kereta Airport Express (untuk perjalanan dari dan ke airport) yang sekaligus dapat digunakan untuk perjalanan dengan subway secara bebas selama 3 hari berturut – turut khusus untuk turis. Hal ini membuat biaya transportasi lebih murah bila Anda sering bepergian melalui jaringan subway. Alternatif lain untuk pembayaran transportasi di Hong Kong adalah dengan membeli Octopus Card, kartu pembayaran multifungsi. Kartu ini bisa digunakan untuk membayar ongkos subway, bus, dan bahkan membayar belanjaan di 7-Eleven atau gerai makanan cepat saji. Membayar ongkos subway dengan Octopus akan lebih murah sekitar 10% daripada membeli tiket single-journey. Kartu ini bisa diperoleh seharga 150 HKD dari kios MTR, convenience store seperti 7-Eleven, Circle-K. Anda akan mendapatkan sebuah kartu dengan nilai awal HKD 100, dan deposit HKD 50. Sisa uang yang ada di dalam kartu bisa dikembalikan, sekaligus dengan deposit setelah dikurangi biaya administrasi sebesar HKD 9. Pengembalian bisa dilakukan di counter Airport Express di Bandara. Transportasi di Macau menggunakan bus umum dan taksi selain shuttle bus milik hotel dan casino, namun demikian jadwalnya teratur dan memiliki tarif flat sehingga Anda tidak perlu bingung. Cukup lihat tarifnya secara online, kemudian siapkan uang pas boleh dalam HKD maupun MOP atau keduanya. Bus tidak akan memberikan kembalian karena uang dimasukkan ke dalam kotak di dekat tempat duduk supir. Informasi pemberhentian bus akan disampaikan dalam empat bahasa, Kanton, Putonghua (Mandarin), Portugis, dan Inggris jadi jangan takut tersesat bila naik bus. Anda juga bisa memanfaatkan shuttle bus milik hotel dan kasino secara gratis. Dari Macau Airport, Outer Harbour Ferry Terminal, dan Taipa Ferry Terminal, gunakan shuttle milik Wynn Macau, Hotel Lisboa, atau Hotel Grand Lisboa untuk mencapai Senado Square. Bila ingin langsung ke Venetian, Galaxy, dan City of Dreams bisa menggunakan shuttle bus milik masing – masing kasino. Untuk bepergian antar kasino di wilayah Cotai Strip, ada Cotai Strip Shuttle, yang rutenya berputar ke masing – masing kasino yang ada di sana. Taksi umumnya menolak untuk bepergian jarak pendek, dan supir taksi jarang ada yang berbahasa Inggris. Akomodasi di Hong Kong cukup mahal. Kamar hotel bintang dua di Hong Kong bisa jadi harganya sama dengan hotel bintang lima di Indonesia. Pilihan yang murah adalah tinggal di hostel yang banyak tersedia. Di kawasan Kowloon umumnya hostel – hostel ini terletak dalam satu gedung baik itu Chungking Mansion atau Mirador Mansion. Secara umum hostel di Mirador Mansion lebih manusiawi dan lebih bersih. Pilih yang memiliki reputasi baik dari Agoda atau Trip Advisor. Ukuran kamar dan tempat tidur umumnya kecil dan memiliki kamar mandi dalam serta air panas. Kami tinggal di Modern Inn di Mirador Mansion setelah membeli voucher melalui Agoda dengan diskon hampir 60%. Setali tiga uang, demikian juga dengan hotel di Macau. Pilih hostel di seputaran Senado Square karena akses yang mudah dan banyak tersedia tempat makan. Hotel Ole Tai Sam Un yang kami tinggali hanya berjarak 5 menit jalan kaki ke Senado Square. Di sekitarnya masih banyak hotel di antaranya Vila Universal, Hotel Man Va dan Hotel Kou Va. Tiket masuk ke atraksi wisata juga seringkali lebih murah bila dibeli secara on-line sebelum Anda berangkat. Salah satu penyedia layanan tiket atraksi dengan diskon yang cukup besar adalah www.klook.com. Tiket naik gondola di The Venetian Macau dijual dengan harga HKD 88 dari harga asli HKD 125. Klook juga menjual tiket Airport Express, The Peak Tram Combo + Madame Tussaud, dan Hong Kong Disneyland juga dengan diskon yang cukup lumayan. Selain Klook, ada www.asiatravelcare.com yang juga menyediakan layanan pembelian tiket dengan harga diskon. Hong Kong Disneyland kadang – kadang menawarkan promo untuk pembelian langsung dari laman mereka. Bila anda beruntung, bisa mendapatkan tiket Play and Dine, yaitu tiket masuk ditambah meal coupon untuk satu kali makan dengan harga di bawah harga tiket normal. Kami mendapatkan tiket one-day + meal coupon seharga HKD 499 per orang. Bandingkan dengan harga normal sebesar HKD 539 dan paket makanan paling murah termasuk minum seharga HKD 105. Untungnya porsi makanan cukup besar sehingga 1 paket dapat dimakan sepiring berdua. Air minum bisa diperoleh secara gratis dari pancuran air yang ada di dekat fasilitas umum sehingga Anda terhindar dari dehidrasi. iVenture Card patut dijadikan pertimbangan bila Anda bepergian selama 5 hari di Hong Kong. iVenture Card menyediakan paket tiket masuk ke atraksi wisata yaitu Hong Kong 3D Museum, Madame Tussauds, Noah’s Ark, Ngong Ping 360, Sky 100, ditambah Dining Coupon di Galaxy Macau, Macau Tower, dan tiket Airport Express dengan harga murah ditambah bonus yang bisa dipilih salah satu dari Ocean Park, Big Bus Tour, Victoria Harbour Cruise, Meal Coupon Bubba Gump Shrimp Co., dan Disneyland Hong Kong (dengan biaya tambahan). Kartu ini bisa dibeli melalui Klook dan Asia Travel Care maupun di laman iVenture. Bagi yang ingin menyeberang ke Macau, coba kunjungi laman kedua operator layanan ferry, TurboJet dan Cotai Waterjet. Seringkali ada promo tiket yang hanya diberitahukan melalui laman mereka. Kami mendapat promo untuk pembelian tiket first class seharga kelas ekonomi tetapi harus dengan pembelian melalui aplikasi android milik Cotai Waterjet. Selisih harga Cotai Class dan Cotai First bisa mencapai HKD 100 per orang, selain mendapatkan fasilitas berupa kursi yang lebih lebar, ruang kaki yang lebih luas, snack dan minuman, toilet di dalam ferry yang lebih bersih, enaknya lagi penumpang first class akan turun dari ferry terlebih dahulu sehingga bisa mendapatkan posisi agak di depan dalam antrian imigrasi.
  15. Pengen liburan asyik dengan budget minimalis lagi nyari temen buat share cost... Kalo ada jadwal yang sama mungkin bisa ketemuan ato janjian dimana gituuu hehehe Rencana mo ngunjungi Macau sama Hongkong 17 Agustus, berangkat dari SBY-KL (10.15-20.40) Rencana berangkat pakai Tiger ke KL transit di SG, nyampe KLIA2 jam 9an malem ngemper di bandara sampe besoknya 18 Agustus, berangkat ke KL-MFM (06.30-10.15) lanjut ferry ke HK Dari KL ke Macau lanjut perjalanan ke HK via kapal ferry, eksplore HK sekitaran Central, Wanchai, Causeway Bay 19 Agustus Seharian main di Disneyland biar puas coz tujuan ke HK sebenernya buat kesini hehehe lanjut Ladies Market 20 Agustus Sekitaran Ngong Ping, Temple Street, Avenue of Stars (menurut info lagi direnovasi jadi jalan2 disekitaran situ) 21 Agustus Prepare buat ke Macau 21-22 Agustus Ekplore Macau mulai Senado Square, St. Ruins Paul, The Venetian, Macau Fisherman's Wharf, City Of Dreams, sama ada beberapa tenpat lain menyesuaikan waktu 22 Agustus (19.00-22.15) Balik dari Macau ke KL, nginep semalem di sekitaran KL Sentral 23 Agustus, cuci mata bentar di KL terus balik SBY (19.00-20.40) Gambaran itinnya kayak gini cuma bisa menyesuaikan misal ada yang gabung terus ada masukan, yang ga bisa diutak atik ke Disneyland soalnya mupeng banget kesana Sementara baru berdua cewek2 dari Malang, kalo ada yang mo gabung monggo Waktu perjalanan kurang lebih seminggu untuk yang kerja cuti bisa 4-5 hari. Liburan full day eksplore Hongkong dan Macau Contact Person : Line : chacha_pinpin
  16. selamat malam.. miminn.. momod.. om @deffa yang selalu baik hati mengijinkan sy posting di forum jalan2,, berkat forum ini sy jadi punya banyak teman ngetrip baru yg seru2,, oia field repord thailand malaysia blm sempat bikin karna malesnya luar biasa kebanyakan mantengin tiket promo.. ijin post ya min,mod,, mau ajakin temen2 share cost ke Hongkong tanggal 5-8 Mei 2016 (libur panjang) atau barangkali ada temen2 yang kebetulan jadwalnya sama? itin 3 mei sby-johor by aa -explore sin seharian 4mei menuju melaka -eksplore melaka dan lanjut perjalanan melaka ke klia 2 5 mei flight kul HKG by aa sampai hongkong itin bebas yg penting semua spot yg wajib d kunjungi 6 mei explore hongkong 7 mei macau 8 mei hongkong siangnya ke bandara.. pengenya sih ke shenzen,, tp karna waktu g cukup.. budget untuk di hongkong kira2 3jt barangkali ada yg mau barengan? trip ini murni share cost ya,, sdh ada 5org yg gabung yg mau gabung line aja di : shevarea21
  17. Kevin Minion

    Tiket murah

    Klo mo nonton pertunjukan dancing water di macau, yg jual tiket murah beli dmn y? Kalo di hong kong kan biasa tiket2 murah beli di goldencrown. Bantu info ya. Thanks
  18. Dear Rekan KJJI, Apakah rekan-rekan sekalian punya rekomdensai penginapan atau hotel budget di Macau? atau ada yang sudah pernah review penginapan budget di Macau? boleh dong bagi rekomendasinya, karena saya dan teman kjji lainnya punya plan trip ke Macau-Hongkong tanggal 6-10 April Minggu depan. Thanks KJJI.
  19. Halo semuanya.. saya ingin berbagi sedikit pengalaman selama bepergian ke HK serta Macau selama 9D8N, sebenarnya waktu efektifnya sih 7 hari. Hahaha.. Perjalanan ini saya sebut perjalanan backpacker semi koper karena tidak sepenuhnya ngirit.. yang penting happy.. Perjalanan ini bermula saat saya secara tidak sengaja melihat2 website tiger air (aslinya sih saya memang rajin buka website airasia serta tiger air lihat2 tiket promo, padahal belum tentu juga saya bisa pergi, tapi ada perasaan menyenangkan jika mengetahui ada tiket promo). Singkat cerita pada tgl 5 Des 2013 saya dapat tiket promo tiger air : SBY-HK cuma Rp 1 (ini bukan salah ketik, bukan salah baca lo.. tapi memang benar2 cuma satu rupiah) hahaha.. Jadi tinggal cari tiket HK-SBY termurahnya.. saya dapat harga Rp 1.070.000. Tentunya harga tersebut tidak termasuk bagasi ya teman.. Akhirnya saya beli bagasi 20 kg untuk HK-SBY seharga 340 ribuan.. Hal ini mengantisipasi bila saya kalap belanja. Jadi total biaya untuk beli tiket SBY-HK PP 4 org dan bagasi 20 kg untuk HK-SBY adalah 4,7 juta.. Perjalanan ini dilakukan oleh 4 orang dewasa (3 wanita, 1 pria). Yuk.. ikuti perjalanan saya selama 9D8N ke HK dan Macau yang menghabiskan biaya 6 juta per orang.. udah all in looo… termasuk tiket pesawat, hostel, ongkos transportasi, tiket masuk ke Disneyland, Ocean Park, makan, beli beberapa souvenir. Saat ini kurs nya 1 HKD = Rp 1600. 13 Jan 2014 : Surabaya – Hongkong (dengan Tiger air RI 650 keberangkatan jam 23.25 wib, harga tiket Rp 1 per orang). Alias tidur di pesawat. Hahaha.. Bisa dibilang tidur di pesawat pribadi sih… masa pesawat boeing, penumpangnya cuma sekitar 25-30 an orang.. Dan ini adalah penerbangan langsung Surabaya – Hongkong tanpa transit di Singapore. Air port tax 150 rb per orang. 14 Jan 2014 : Hongkong – Macau (dengan Turbo jet, harga tiket 159 HKD per orang) Setelah perjalanan sekitar 5 jam.. saya tiba di HK pukul 05.20 waktu setempat (kalau di Indo sih masih jam 04.20 wib) dengan suhu 10 derajat, ces..ces.. langsung kerasa dinginnya. Rencananya saya akan langsung melanjutkan perjalanan ke Macau. Sebenarnya dari airport HK bisa langsung ke Macau menggunakan “ferry transfer service†yang tersedia di dalam airport HK, hal ini lebih menghemat waktu, tidak perlu melewati imigrasi HK, namun biayanya lebih mahal. Berhubung kami berempat.. maka saya mengambil rute hemat yakni melewati imigrasi HK, keluar dari airport naik bis A11 jurusan Shun Tak Center seharga 40 HKD per orang. Setelah perjalanan 1 jam, sampai di Shun Tak Center (berupa mall) langsung naik ke lantai 3 atau 4 (maaf.. lupa) untuk beli tiket turbo jet jurusan Macau seharga 159 HKD per orang. Harga tiket kalau weekend atau tanggal merah lebih mahal sekitar 25 HKD. Setelah 1 jam di atas ferry.. sampailah di Terminal Maritimo Macau (nama pelabuhan di Macau) dengan suhu 9 derajat.. wooww.. makin dingin.. tapi suhu yang sangat nyaman untuk pejalan kaki, mengingat jalan kaki adalah modal utama bagi backpacker. Sudah menjadi rahasia umum kalau di Macau ada shuttle bus gratiiiissss punya hotel bintang 5 seperti Venetian, Galaxy, City of Dream, MGM, Grand Lisboa, Star world, Sands, Wynn, dll. Jadi.. kalau teman2 tidak menginap di hotel2 yang saya sebut di atas.. otomatis teman2 harus cari hotel atau guest house lain yang lokasinya dekat dengan hotel2 yang saya sebut di atas.. tujuannya biar ngirit ongkos taxi dari pelabuhan ke hotel. Saya menginap di Emperor Hotel (tarif agoda 1,4 juta per malam untuk 2 orang tanpa breakfast). Hotel saya berdekatan dengan Starworld hotel dan Wynn hotel. Akhirnya saya memutuskan naik shuttle bus Starworld hotel.. dan tentunya gratiiiisss.. dapat amplop merah pula sebendel.. karena persiapan menjelang imlek. Sesudah sampai di Starworld hotel.., foto2 bentar di lobby.. langsung geret koper jalan kaki sekitar 10 menit ke Emperor hotel. Karena masih pagi jadi tidak bisa masuk ke kamar.., hanya check in dan nitip koper di lobby hotel. Langsung deh jalan kaki ke Senado square.. lumayan jauh sih.. cenderung jauh malah.. hahaa.. Jalan kaki sekitar 40 menit melewati Wynn, Lisboa, Grand lisboa, Sintra hotel, dll yang terletak di kanan kiri jalan. Sampai di Senado square langsung cari makan, minum, beli pai, foto2. Jalan terus melewati banyak toko oleh2 dan dendeng sampai akhirnya ketemu Ruin St Paul (maskotnya Macau nih..). Selama perjalanan saya juga sempatkan diri berdoa di gereja St Dominic serta di gereja Katedral macau. Senado square menjelang imlek Altar di dalam gereja St Dominic Puas foto2 dan beli camilan.. langsung jalan kaki ke arah Senado square lagi, kemudian menyebrang jalan dan jalan ke arah kiri.. lurruuuussss aja. Nah ini saya lupa patokannya.. seingat saya jalan terus sampai entah perempatan lampu merah keberapa nanti ada Metropole hotel di sebelah kanan jalan, nah di perempatan tersebut saya menunggu shuttle bus City of Dream. Jadi.. kalau ada perempatan jalan lampu merah.. siap2lah nengok ke sebelah kanan.. jika ada toko emas kecil dan di sebelahnya ada hotel.. maka disitulah anda dapat menunggu shuttle bus City of Dream. Saya lupa nama hotelnya benar Metropole hotel atau bukan. Sampai di City of Dream.. langsung foto2 di depan aquarium besar yang menampilkan putri duyung (ini bukan putri duyung asli.. namun karena kecanggihan teknologi.. seolah-olah tampak asli) sambil mengitari toko2 branded. Ada show “Dragon’s Treasure†yang menceritakan pertarungan naga menggunakan efek lampu seharga sekitar 50 HKD. Selain itu ada show “The House of Dancing Water†yang harganya sekitar 1 juta per orang.. namun hari itu sedang tidak tampil. Salah satu spot yang ada di City of Dream. Putri duyung di City of Dream yang saya ceritakan. Sesudah beres di City of Dream.. langsung keluar dari lobby.. menyeberang jalan.. langsung ketemu Venetian Hotel. Ritual wajib yang harus dilakukan adalah foto di lobby yang ada bulatan emasnya seperti globe, setelah itu mengitari toko2 branded. Tersedia pula gondola, tapi saya sih tidak menyarankan anda naik gondola karena selain mahal.. gondola tersebut tidak mengitari venetian secara keseluruhan, kanalnya pendek. Keuntungannya hanya naik kapal sembari diiringi nyanyian. Saya naik gondola tersebut pada tahun 2012 dan harganya seingat saya sekitar 150 rb per orang. Sekedar informasi ini adalah perjalanan kedua saya mengunjungi HK. Pertama kali saya ke HK adalah bulan Mei 2012 (saat itu musim panas, cukup panas tapi tidak panassss bgttt), saat itu saya melakukan perjalanan ke HK – Macau – Shenzhen – Guangzhou – Yangshuo – Guilin – Kunming – Chengdu dengan total perjalanan 21 hari, perjalanan yang sangat tidak terlupakan bagi saya dan mami. Jadi perjalanan kali ini saya berperan sebagai tour guide ala kadarnya. Hahaha… Hotel Venetian Lobby hotel Venetian Beres keliling Venetian.. saya langsung naik shuttle bus venetian kembali ke pelabuhan.. sesampai di pelabuhan saya naik shuttle bus Wynn hotel. Di lobby Wynn hotel ada show “Dragon of Fortune†yang diputar tiap 30 menit sekali mulai pukul 10.00-02.00. Kemudian saya mengitari Wynn hotel menuju kolam air mancur di depan Wynn hotel menyaksikan air mancur yang dipadu dengan lampu dan music, karena itu saya sangat menyarankan menyaksikan air mancur ini di malam hari, air mancur ini akan diputar tiap 15 menit sekali mulai 11.00-24.00. Lobby Wynn hotel yang menampilkan 12 macam shio, tempat menyaksikan Dragon of Fortune dan Tree of Prosperity. Yang saya tunjuk adalah shio saya. hehehe.. Kemudian saya kembali ke Emperor hotel untuk check in dan selanjutnya kembali ke Senado square untuk menikmati suasana Macau di malam hari.. terutama di depan Lisboa dan Grand Lisboa yang sangat gemerlap.. selain itu perut juga sudah waktunya diisi. Dalam perjalanan pulang.. saya mampir lagi untuk melihat keindahan air mancur di depan Wynn hotel.. eehh.. ternyata air mancurnya beda versi.. entah ada berapa versi, yang pasti saya melihat 2 versi yang berbeda. Setelah itu saya mampir lagi di lobby Wynn hotel untuk melihat “Dragon of Fortune†dan lagi-lagi saya melihat versi yang lain yakni “Tree of Prosperityâ€. Nampaknya show ini diputar secara bergantian. Keluar dari Wynn hotel saya berjalan menuju MGM hotel yang ada di belakang Wynn hotel, jalan kaki sekitar 15 menit untuk sampai di MGM hotel. Sesampainya saya langsung bertanya kepada petugas hotel sembari menunjukkan foto dari buku yang saya bawa, menuju ruangan yang sebelumnya harus melewati casino. Ruangan tersebut didesign seolah-olah anda sedang berada di dalam laut ditemani putri duyung, rumput laut, gelembung air yang terbuat dari kristal serta ada aquarium yang besar beserta ikan-ikannya. Hari sudah cukup larut malam, mata sudah dipuaskan.. waktunya beranjak pulang untuk istirahat. 15 Jan 2014 : Macau – Hongkong (dengan Turbo jet harga 149 HKD per orang turun di HK island) Check out dari hotel langsung geret koper ke Wynn hotel naik shuttle busnya menuju pelabuhan. Eitss.. jangan salah.. saya menuju pelabuhan bukan bertujuan langsung naik Turbo jet ke Hongkong.. tapi saya menuju pelabuhan untuk oper naik shuttle busnya Sands Hotel. Hahaha.. Sesampai di Sands hotel langsung menyeberang jalan menuju Macau Fisherman’s Wharf yang isinya toko-toko, hotel, casino, dan bangunan2 Yunani. Selanjutnya saya jalan kaki menuju gedung di belakang Sands hotel yang ada gambar KFC nya. Mampirlah saya untuk mencoba KFC Macau.. dan ternyata ayam gorengnya lebih enak daripada KFC di Indo. Biaya makan berempat di KFC sekitar 180 rb untuk paket keluarga. Macau Fisherman's Wharf Perut sudah diisi penuh.. waktunya perjalanan ke HK. Dari KFC jalan kaki ke Sands hotel, naik shuttle bus Sands hotel menuju ke pelabuhan dan beli tiket Turbo jet. Seharusnya saya beli tiket Turbo jet yang jurusan Tsim Sha Tsui karena saya menginap di Chungking Mansion.. namun saya lupa dan malah beli jurusan HK island seharga 149 HKD per orang. Setelah 1 jam, saya sampai di HK island dan karena saya ingin merasakan naik Star Ferry yang melintasi Victoria Harbour.. maka saya bertanya kepada petugas kemana arah pelabuhan dimana saya bisa naik Star Ferry untuk menuju Tsim Sha Tsui. Setelah jalan cukup lama sesuai petunjuk dan melewati IFC mall (pusatnya iphone apple) sampailah saya di pelabuhan Star Ferry. Saya putuskan untuk naik Star Ferry (harga 2,5 HKD per orang) yang upper deck sesuai pengalaman teman2 backpacker di internet, biar bisa menikmati pemandangan lebih puas katanya. Dan harus diingat bahwa jalur lower deck dan upper deck itu berbeda. IFC mall yang pusatnya apple Sekitar 15 menit kemudian saya sampai di pelabuhan yang sebelahnya ada Harbour City mall. Kemudian saya berjalan lurussss sambil bertanya arah Chungking Mansion. Selama perjalanan saya melewati Clock Tower yang ada di sisi kanan jalan, kemudian ada 1881 Herritage di sebelah kiri jalan. Sampai di Chungking Mansion saya langsung check in di Manila Hostel yang saya booking lewat www.booking.com seharga 388 HKD per malam untuk 4 orang (family room). Kamarnya bersih, rapi, dan di luar kamar sudah disediakan microwave, termos air panas, kulkas untuk dipakai bersama. Di depan Chungking Mansion ada i-square mall sebagai patokan. Selain itu juga tersedia MTR di depan Chungking Mansion, hal ini yang menjadikan Chungking Mansion sangat difavoritkan para backpacker. Chungking Mansion berupa apartemen yang didalamnya banyak menyewakan kamar2 berupa hostel, di pintu masuk memang banyak calo yang menawarkan kamar, dan mayoritas orangnya tinggi, besar, dan hitam.. entah orang India atau orang Afrika atau orang asal mana, yang pasti banyak negro2 yang menawarkan kamar terutama bila kita pertama datang sambil geret koper dan hal ini yang membuat para backpacker wanita ketakutan. Menurut saya hal tersebut tidak masalah karena disana juga ada satpam yang menjaga, kita cukup bilang "tidak.. saya sudah punya kamar", dan calo-calo tersebut akan langsung pergi dengan sendirinya. Saya hanya menyarankan anda memesan kamar dulu sebelumnya. Beres check in langsung jalan2 sepanjang Nathan Road sambil cari makan. 1881 Heritage di malam hari Berhubung ini field report saya yang pertama.. saya ingin melihat apakah foto2 yang saya sertakan sudah tampak atau tidak, karena proses uploadnya memakan waktu cukup lama. Teman2 dapat membaca cerita selanjutnya di bagian part 2.. see you..
  20. Hi teman-teman, Ada paket menarik untuk jalan-jalan ke Macau nih. http://cotaistrip.co.id/holiday-packages/family-package Macau tidak hanya tempat untuk berjudi tapi juga menawarkan hiburan untuk keluarga. Salah satu hotel di Cotai Strip baru saja bekerja sama dengan Dreamworks untuk menyediakan berbagai hiburan untuk anak-anak yang berkunjung di Macau. Ada juga Galaxy Hotel yang menyediakan kolam ombak terbesar di dunia. Untuk informasi lebih, cek website ini http://cotaistrip.co.id
  21. Vonny Tjhin

    Cotai Strip

    Hi temanz, Bila Anda yang suka jalan2 ke Hong Kong, coba deh kunjungin Macau beberapa hari. Memang kalau Anda mendengar kata "Macau" pasti langsung berpikir casino ato judi. Tapi sebenarnya, Macau itu juga asik buat kamu semua yang mau kemewahan terjangkau untuk keluarga Cotai Strip Macau yang terletak di antara Pulau Taipa dan Coloane ini dimana terletak hotel dan casino besar tetapi juga family friendly. Contohnya Galaxy Macau yang memiliki kolam renang ombak buatan yang terbesar di Asia, juga ada bioskop mewah dengan film2 hollywood yang terbaru juga food court yang menyediakan makanan2 yang cocok buat orang Asia. Ada juga Venetian yang punya tempat shopping terbesar di Macau, tempat main anak "Qube" juga baru baru ini ada expo yang menampilkan robot Transformers kesukaan anak Anda. Tidak lupa Sheraton yang kerja sama dengan Dreamworks - mereka tawarkan sesi foto dengan karakter dari Madagascar!! Atau City of Dreams yang host pertunjukan akrobat air kelas dunia "House of Dancing Waters" Banyak info lain di website ini http://cotaistrip.co.id Ayo kunjungi Macau!! Vonny BBM Pin: 793DC562
  22. Soekarno pernah bilang, kalau bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarahnya (cmiiw ya jalan2ers). Dan wajar aja kalau bangsa2 luar itu bangsa yang besar, karena mereka memang sudah terbukti sangat menghargai sejarah, apalagi peninggalan nenek moyang mereka. Jadi jangan heran, kalau ada salah satu wisata jalan2 (sekedar melihat2) yang terkenal di daerah kota tua di Macau. Yaitu berkunjung ke reruntuhan Gereja St. Paul. Tidak salah sih, karena walaupun hanya tinggal reruntuhannya saja, bekas gereja ini memang terbukti punya arsiteksur yang indah. Reruntuhannya saja indah, apalagi kalau gerejanya masih tegak berdiri ya. :) Karena itu, wajar rasanya kalau sejak tahun 2005, objek wisata ini tercatat dalam situs peninggalan dunia yang miliki UNESCO. Gereja yang pembangunannya diselesaikan dalam waktu 20 tahun ini (dari 1582 sampai 1602), rusak karena kebakaran ketika terjadinya angin topan di tahun 1835. Akan tetapi, bagian depan gereja tetap bisa kokoh berdiri. Unik yah. :)
  23. Apa kabar penikmat ketinggian? Anda tentu sering mendengar olahraga bungee jumping, bukan? Bungee jumping merupakan salah satu olahraga yang sangat memacu adrenalin. Olahraga ini termasuk olahraga yang sangat menantang dan juga cukup ekstrem. Bungee jumping ini memiliki sejarah yang cukup menarik. Singkatnya, kata bungee diambli dari tali karet yang elastic yang merupakan alat utama saat melalukan olahraga ini. Akan tetapi, pada awalnya, bungee jumping tidak menggunakan tali elastic tersebut. Bungee jumping modern tersebut mulai dikenalkan pada tahun 1930. Bungee jumping modern tersebut pertama kali dilakukan di Bristol oleh sekelompok pemuda pecinta olahraga menantang. Sejak saat itu, olahraga ini terus dilakukan di berbagai tempat, termasuk di Auckland, New Zealand yang melahirkan operator pertama olahraga Bungee jumping ini. Kini, bungee jumping sudah semakin banyak diminati. Bukan hanya dari tempat-tempat tinggi seperti di pegunungan atau dari jemabatan saja, tapi juga di tengah kota dari ata ketinggian menara kebanggaan kota tersebut. Ada 2 kota yang saya pilih untuk dibahas mengenai bungee jumping dan sky jumping yang menjadi salah satu atraksi wisata kota tersebut. Berikut ini dua kota tersebut: Macau Kota yang ada di China ini memiliki salah satu landmark kebanggaan yang biasa dikenal sebagai Macau Tower atau Macau Sky Tower. Tower ini layaknya tower yang menjadi ikon kota, ada keistimewaan tersendiri dari bangunan yang dibangun arsitektur asal New Zealand ini. Macau Sky Tower merupakan tower yang sangat tinggi dan dinobatkan sebagai yang tertinggi ke-8 di Asia. Sedangkan peringkat dunianya pun tak main-main yaitu masuk ke sepuluh besar. Tinggi menara ini 338 meter. Dari puncak lantai paling atas Macau Tower, anda bisa menikmati keindahan kota Macau keseluruhan. Ada 61 lantai yang bisa anda kunjungi dengan konsep one stop entertainment. Apa maksudnya? Di Macau Sky Tower ini anda tentu bisa menikmati aneka hiburan dalam satu tempat. Macau Tower menyediakan bioskop, kafe, restoran, sampai wahana-wahana ekstrem yang menggiurkan untuk anda pecinta tantangan. Sesuai tema, kita membahas tentang bungee jump atau sky jump. Di sinilah, anda bisa menikmati olahraga tersebut dengan nuansa yang berbeda. Anda akan melompat dari ketinggian 223 meter kurang lebihnya. Tak perlu khawatir karena segala persiapan keamanan sudah diuji coba. Jika memang anda berani mencoba sky jumping di Macau Tower ini, tentu anda berani menaiki wahana lain yang disediakan. Ada mast climbing di mana anda akan berdiri di atas 100 meter ketinggian. Jika mast climb sudah anda kuasai, maka anda bisa melakukan hal lain yang lebih menantang, berjalan di atas ketinggian yang disebut dengan Skywalk X. Menariknya, anda akan berjalana di atas sana tanpa ada pegangan, bayangkan saja. Untuk menikmati Macau Tower ini, harga yang ditetapkan adalah MOP 120 untuk dewasa. Tiket tersebut baru untuk menikmati sky tower dan juga restoran yang ada di lantai 59 dan 60 dan bisa berputar. Sementara untuk mast climbing dan juga sky jumping anda akan dikenakan sekitar MOP 299. Skywlak X lebih mahal yaitu MOP 588, tapi anda akan mendapatkan foto dan juga kaos sebagai souvenirnya. Auckland Kota di selatan New Zealand ini adalah kota yang menyimpan menara tertinggi di Australia., Sky Tower Auckland adalah salah satu tower yang menyediakan fasilitas bungee jump yang benar-benar di tengah kota. Menara dengan ketinggian 328 meter total keseluruhannya ini mengajak anda menikmati pemandangan Kota Auckland secara keseluruhan. Untuk bungee jump nya sendiri, anda bisa melakukannya dari atas ketinggiab 192 meter di atas permukaan tanah dengan kecepata tidak lebih dari 11 detik saja. Bayangkan dengan kecepatan yang sangat cepat, anda bisa terjun bebas di tengah kota. Selain bungee jump itu, Skywalk seperti di Macau juga bisa anda lakukan. Dan serupa, tanpa pegangan. Tapi jangan khawatir karena anda akan diberikan pakaian khusus untuk mengelilingi balkon di atas menara ini. Auckland Sky Tower ini memang menjadi salah satu tempat favorit untuk melakukan olahraga yang memacu adrenalin di Kota Auckland, walaupun kota ini juga memiliki tempat lain yang tak kalah menantangnya. Tentunya, bungee jump di tengah kota adalah suatu pengalaman tersendiri, bukan? Untuk masuk ke Auckland Sky Tower sendiri sekitar $30 kurang lebihnya.