Search the Community

Showing results for tags 'malaysia'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 118 results

  1. Hallo semuanya, selamat sore menjelang berbuka dalam rangka memenuhi janji saya sama mas @deffa berikut saya sampaikan tabel itinerary saya selama 5D 4N singapura-johor. adapun yg jadi highlight saya kali ini sbb: D1: Johor D2: Chinatown, Chinese Garden, Universal, handerson, MBS, Garden by the Bay D3: Jalan nyusuri Downtown, Merlion, Orchad D4: Bugis, Little India, Kampong Glam pencapaiannya kali ini masih 80% dari rencana, tapi kalau nggak ada aral melintang seperti dalam perjalanan saya kemarin, saya optimis bisa 100% niih ite kali ini saya nginepnya di the pod hostel, beach road. jadi titik berangkat dari beach road sana semoga bisa menginspirasi dan membantu teman2 jalan2 sekalian Waktu Lokasi Kegiatan Keterangan DAY 1 pastikan tidak punya barang yang ditaruh di bagasi, krn ada setelah imigrasi 15.00 Kantor Sudah kumpul untuk berangkat ke bandara Dijemput Papa 18.00 Bandara Jkt Sudah sampai bandara Terminal 2D? 18.30 Bandara Jkt Persiapan dokumen dan check in Masuk bareng ke terminal check in 19.00 Bandara Jkt Sudah beres check in, persiapan imigrasi Paspor, boarding pass, pasang senyum ramah tjantik-tjantik 19.30 Dept Terml Sudah siap di terminal keberangkatan Makan malam, sholat, isi air, pipis2 21.35 Pesawat Berangkat!!! Baca Doa, enjoy the flight 00.25 Pesawat Landing di Singapura (bukan singgah di dapur) Alhamdulillah 00.40 Changi Baru turun dari Pesawat Terminal 1 01.00 Changi Sudah selesai bersih2, siap2 tidur , Cari tempat tidur T1: Snooze Lounge, Transit East, Level 3, Transit Hall Terminal 2 Sanctuary Lounge, Transit North Pier, opp E5, Transit Hall Oasis Lounge, Transit North Pier, Opp E11, Transit Hall Terminal 3 Snooze Lounge, Transit North Mezzanine, near to Singapore Food Street, Transit Hall Terminal 4 Snooze Lounge, Departure Transit, Level 2M, Transit Hall DAY 2 2.00 Changi Bangun, pasang penjagaan, kalo2 diusir Beresin barang. Yang cakep. 2.30 Changi Kalao ngga ada pemeriksaan tidur lagi Zzz 6.00 Changi Bangun, ganti baju yang cakep, bersih2. Operasi Skytrain: 5.00 am-2.30am Mandi nya di toilet ajaaahh… yang pojok (kloset jongkok) sabii 6.30 Imigrasi Cari yang waktunya bareng pesawat landing Pasang senyum dudul n manis 7.00 Staff Canteen Makan pagi (Buka jam 7.00am-9.00pm) Budget S$5 8.00 MRT Lewat Nicols highway Jam buka counter: 8.00am Dari Changi naik MRT, tuker di tanah Merah CG2 (jalur hijau), tuker ke biru. Transit di MacPherson, tuker ke orange. Turun di Nicoll Highway 8.30 The Pod Titip tas di hostel, dan Jalan ke Queen Street Terminal. Naik Causeway Link 2 warna kuning S$3.4 ajah 9.20 To JPO Malaysia-Johor Jalan ke queen street. Naik CW2 bis kuning. US$3,4 16.00 To SG Dalam perjalanan, nanti turun di Bugis lagi 19.30 SG Turun di terminal. Bisa ke Bugis, atau ke little india, atau ke kampong glam, bebas 20.30 Hostel Jalan kaki bets Bobok dehh DAY 3 07.00 Hostel Siap2 kita jalan 08.00 Chinatown Explore CT. lewat smith st. Naik Bis No. 961 dari Plaza Parkroyal. 8 Stop. Berenti di New Bridge Ctr. 08.20 Chinatown Rutenya: Buddha Tooth Relic, Sri Mariarman, Masjid Jame chulia. Belok ke Pagoda st. ada Tintin Shop Singapore, Chinatown heritage center. 10.00 Chinese Garden Perjalanan. MRT dari Chinatown. 9 Stop. Berenti di MRT Chinese Garden (EW25) 11.00 Chinese Garden Keliling disini. Foto2. siapkan kaki. 12.30 MRT Perjalanan ke vivo MRT Jalur Hijau. 4 stop. Turun di Buona Vista. Transit. MRT Jalur Kuning. 13.30 Vivo Ke Vivo City. Maksi dulu di Foodcourt Food Society 14.00 Sentosa Eksplore Sentosa: Bola Dunia, Merlion 15.30 Vivo Ke Henderson Bridge Naik 131 - Harbour Front Station Exit B. 14141. 5 stop. Turun di Aft Telok Blangah Hts (14051) Bef Telok Blangah Hts (14059) 16.30 Henderson Abis foto2 disini, kita ke Supertree Naik 131. 10 stop. Turun di Intl Plaza Naik 400. 6 stop. Turun di Garden by the Bay 17.15 Supertree Garden By The Bay. Foto2 disini yang cakep 18.30 MBS Jalan kaki nyeberang. Kita audit MBS, ke Kasino. Makan Malam disini aja 1983 A Taste of Nanyang Rasapura (B2) 21.00 Hostel @The Pod, Beach Road Naik Jalur Biru 2 Stop, Turun Bugis Naik Jalur Kuning 2 Stop, Turun Nicolls Highway DAY 4 9.00 Hostel YEP! BOLEH BANGUN SIANG #Paham Sarapan yaa, jangan lupa mandi Prepare for today's trip 10.00 Hotel Raffles Bisa Ekspolore sepanjang jalan selain raffles hotel, ada war memorial Park, Fountain of Wealth (Temasek Building, tp Agak ngalang), National Gallery, Supreme Court (aku mo foto disini), Parliament, Raffles Landing Site. Kalo mau eksplore Taman, ada Raffles House di Fort Canning. Nyeberang ke Plaza Par Royal Naik 107 atau 961 (3 Stop) Turun di Beach Rd - Opp Raffles Hotel Jalan Kaki yaa, menurut gugel 2,5 kilo, waktu tempuh 32 Menit termasuk Fountain of wealth (yang ngalang). Tanpa Fountain 1,2 kilo waktu tempuh 15 Menit. Jalan sante wae KURASU PLS Abis dari Raffless ke belakangnya. Cari Kurasu. Cari Odeon Tower. Lantai 2. District 6 Kalo Skip Merlion, Naik 167 Dari Victorian Concert Hall. 8 Stop. Turun di Orchad Stn. 11.15 Merlion Foto2 lagi. Bidik esplanade, MBS dan Ferris Wheel nya 12.00 Esplanade Lihat2 aja. Siapa tau ada pertunjukkan yg bs ditonton. 13.00 Orchad Maksi di wisma Atria - Food Republic Andalan. Atau nanti cari food court lain di ion. Foto2 Naik 36 dari The Esplanade (02061). 14 Stop. turun di Tang Plaza (09047) 14.00 Botanic Garden Masuk dari Tanglin Entrance - Sun Garden - Anggrek Vanda Miss Joaquim Masuk dari Nassim Entrance - Evolution Garden (Pakis) - Palm Valley Tanglin bisa naik 174 dari Op Orchad Stn (belakangnya Ion). 5 stop. Turun di Opp Botanic Kalo mau ke Nassim, masuknya agak susye kl kendaraan umum. Naik Grab aja 16.00 To Bugis Beli jus, beli kaos2, beli egg tart buat mama. Early Dinner di belakang Bugis Street. Kita Naik Taksi lagi aja pake Grab. Sekitar SGD17. #mulaiborosh 17.00 Ke Merlion Kita nunggu sampe dapet pertunjukkan laser sambil foto2 lagi. (btw, kalo merlionnya mau disimpen buat sore aja jugak gpp. Liat sikon aja) Halte Bugis Junction. Naik 130. 4 Stop. Turun di UOE Bayfront. 18.00 Makan Sutra Coba cari makanan lucuk2 disini. Nyobain makan disini. Kalo mau jajan ajaa… Jalan aja 20.00 To Hostel @The POD Op Fullerton Naik 100. 5 Stop. Turun Op Plaza Parkroyal langsung Hostelnya DAY 5 8.30 Hostel Siang lagi??? YEP! Ga dilarang bangun siang kok. Kalo mau bangun pagi juga boleh Siap2 9.30 Hostel Udah selesai sarapan dan beberes buat check out Mantepp. Tas nya titip aja dulu 9.30 To Little India Sri Veeramakaliamman Temple Sri Srinivasa Perumal Temple Singapore Tan Teng Niah Sakya Muni Buddha Gaya Temple Read more at: Nyeberang ke Plaza Parkroyal 980Sembawang Int (5 stop) Turun di Rochor Stn ganti sama 23Rochor Canal Rd (2 stop) Turun di broadway hotel 11.00 To Bugis Kalok2 masih ada yg mau diliat and or dibeli. Yg jelas kita jugak keliling kampong glam. Foto2 disini. Nyobain café hitz bats disini. Naik dari Tekka Ctr 67Tampines Int (3 stop) Turun di Opp Eminent Plaza ganti ke 133Shenton Way Ter (5 stop) Turun di Opp Stamford Pr Sch 11.20 Kampong Glam Liat2 masjid, mural2, keliling2 deh 12.30 Bugis Ojo lali coba Route 12 13.30 Ke Hostel @The POD 14.00 GO To airport naik MRT Waktu tempuh +/- 1.20" 15.00 Changi Sampe di Changi Cece 16.00 Changi Monggo berburu Disini. Masuk Imigrasi dulu ojo lali. Bisa pijet2 jugak, ke bioskop Inget, XX Take off. Perhatikan waktu boarding. Biasanya 10-30 menit sebelumnya. 18.00 Changi Makan di Staff Canteen/Mc D 20.00 Pesawat Take off Bye SG 21.00 Pesawat Landing @soetta Hello Jakarta dan kerjaan 21.30 Soetta Selesai ambil bagasi, markipul Besok jalan2 lagii yaa amu amu dan amu ummaa
  2. Lake Garden atau Taman Tasik Perdana ini luasnya sekitar 104 ha. Di taman ini Anda bisa pinkink, jogging, ataupun sekedar jalan-jalan menikmati udara segar di bawah rindangnya pepohonan. Di kawasan ini terdapat beberapa tempat wisata yang bisa dikunjungi diantaranya: Butterfly Park Sesuai dengan namanya taman Kupu-kupu maka di dalamnya berisi berbagai macam koleksi kupu-kupu, Taman Kupu-kupu juga disebut dengan Taman Rama-Rama (bahasa melayu). Disini juga ada museum kupu-kupu dimana anda bisa melihat berbagai macam insek, tarantula dan lain-lainnya yang sudah diawetkan. Di bagian belakang museum terdapat taman yang terdapat koleksi sekitar 6000 kupu-kupu dari sekitar 120 spesies dan 15000 jenis tanaman sebagai tempat hidupnya kupu-kupu. Kita bisa leluasa melihat kupu-kupu hinggap di bunga-bunga dan terbang kian kemari diantara rimbunnya pepohonan. Kalau anda datang pagi-pagi anda juga bisa melihat berbagai jenis kupu-kupu hinggap berkerumun diatas buah-buahan yang disediakan oleh petugas. Mungkin ini sebagai nutrisi untuk kupu-kupu yaa...selain hinggap di bunga-bunga yang mekar. Taman ini buka setiap hari dari jam 9 pagi s/d 18.00. Harga tiketnya untuk dewasa RM 18 dan untuk anak-anak RM 8. Biaya tambahan jika anda membawa kamera digital adalah RM 1 dan untuk kamera video RM 4. (kalau belum ada perubahan ya) Bird Park Setelah selesai melihat lihat di Butterfly Park Kuala Lumpur berikutnya saya melanjutkan berkunjung ke Kuala Lumpur Bird Park. Lokasinya tak jauh dari Butterfly park, masih dalam kawasan Lake Garden atau Taman Tasik Perdana. Masuk ke Bird Park hampir sama seperti kita masuk ke sebuah sarang burung dengan kubah raksasa. Kuala Lumpur Bird Park ini memiliki luas sekitar 21 are. Bird Park ini merupakan rumah bagi 3000 burung yang terdiri dari 200 spesies burung lokal maupun asing. Dengan konsep 'free flight'nya ini, kita bisa melihat berbagai tipe burung tanpa harus melihatnya dari sangkar. Jadi tidak heran jika kita berjalan-jalan di Bird Park kita bisa melihat burung Merak sedang nongkrong di pinggir jalan atau bebas bersliweran di tengah jalan. Hanya burung-burung yang masuk kategori liar saja biasanya yang ada di dalam sangkar, seperti burung unta dan burung-burung liar lainnya. Harga tiket masuk ke Bird Park buat saya cukup mahal, untuk dewasa RM 39 dan untuk anak-anak RM 29. Orchid garden Orchid garden ini letaknya persis di seberangnya Bird Park, jadi jika anda ke Bird Park sebaiknya sempatkan diri anda untuk mampir ke Orchid Garden. Orchid Garden merupakan taman anggrek seluas 1 ha. Anda disana bisa melihat berbagai bunga anggrek, belajar tentang anggrek dan juga belanja bunga anggrek di outlet yang sudah disediakan. Bagi penggemar bunga anggrek tempat ini layak untuk dikunjungi. Biaya masuk gratis, hanya di hari-hari libur saja anda harus membayar RM 1
  3. Trip ini sebenernya pas bulan Februari kemarin... Tapi berhubung sekarang bisa ngaso dikit jd kepengen sharing lagi di forum ini. setelah bingung mau liburan kemana, akhirnya saya dan ke-3 teman sayapun memutuskan utk liburan ke Malaysia. untuk saya sendiri sebenarnya ini trip ketiga saya ke negeri jiran ini. selain jarak tempuh yg gak terlalu jauh, menurut saya Malaysia salah satu alternatif liburan murah. nah, beginilah kisah perjalanan kita... day 1: KLIA2-Penang Airport-Georgetown berhubung pas di Soetta kita cuma sempetnya ngopi jd pd saat landing di KL jam 16.00 tempat pertama yg kita tuju adalah restoran. akhirnya setelah keliling airport yg lebih mirip mall itu, jatuhlah pilihan pada Uncle K Cafe. lumayan bisa makan sampe kenyang dan duduk santai nunggu waktu pesawat ke Penang. oh iya, utk keberangkatan ke Penang ada beberapa alternatif transportasi: train: dari KLIA2 menuju KL Sentral lalu beli tiket tujuan Butterworth. karena durasi perjalanannya sekitar 8 jam, biasanya banyak yg memilih alternatif ini utk menghemat biaya hotel.bus: dari KLIA2 menuju Puduraya station, durasi perjalanan 5 jam.flight: berangkat dr KLIA2 dgn durasi perjalanan 55 menit.karena ingin mempersingkat waktu, akhirnya kita memutuskan utk menggunakan alternatif yg terakhir dgn jadwal penerbangan jam 19.05. ketika sampai di Penang Airport, kita langsung berjalan menuju shelter bus utk menunggu bus no 401 menuju Komtar dgn durasi perjalanan kurang lebih 1 jam. kalau tidak mau menunggu lama, alternatif yaitu naik taksi. setelah keluar airport kita tidak perlu repot mencari karena kebanyakan driver akan menawarkan jasanya. tarif utk naik taksi sampai tujuan RM 50, sementara naik bus hanya RM 2,70. muka kecapekan kena PHP bus no 401 yg tak kunjung datang duduk di paling belakang setelah sabar menunggu akhirnya kitapun sampai di Komtar jam 19.00. tujuan selanjutnya adalah check in hotel. menurut maps, jarak dr Komtar ke hotel di daerah Kinta Lane hanya 5 menit dgn berjalan kaki. iya, kurang lebihlah 5 menit sampailah kita di Sovereign Hotel. Hotel dgn bangunan klasik itu ternyata sesuai dgn gambar yg kita lihat di internet. selesai bebersih, meregangkan kaki dan leha-leha sebentar akhirnya lapar lah kita... kebetulan pd saat kita jalan kaki menuju hotel ada surga makanan di depan jalan Kinta Lane namanya New Lane Food Hawker Area. dan beranjaklah kita kesana... seperti yg kita sudah ketahui sebelumnya, Penang itu merupakan tempat wisata kuliner. beginilah menu makan malam kita: char koay teow (yg tersohor itu...) RM 5 chicken wings RM 2,20/each ini lupa namanya apa... keasikan ngunyah sambil ngobrol, gak sadar waktu hampir menunjukkan jam 00.00. sudah puas manjain perut, saatnya midnight walking sekalian bakar kalori. jalan santai tanpa tujuan tp gak mau terlalu capek takut besok malah tepar... day 2: Penang Hill-Kek Lok Si Temple-Kuan Yin Temple-GeorgeTown-Batu Ferringhi Night Market hari kedua ini kita padatkan jadwal jalan-jalannya karena ini hari terakhir kita di Penang. bangun pagi, sarapan dan kemudian jalan kaki menuju Komtar utk naik bus RapidPenang no 204 menuju Penang Hill (Bukit Bendera) dgn tarif RM 2. oh iya, sedikit review mengenai bus RapidPenang... ini merupakan salah satu pilihan terbaik dan termurah utk jelajah Penang. bus RapidPenang bersih dan nyaman, ACnya juga dingin. tarifnya mulai dr RM 1,4 utk 7 KM pertama dan maksimal RM 4 utk jarak lebih dr 28 KM. sistem pembayarannya cash dan dibayarkan pd saat kita menaiki bus yg nantinya akan ditukarkan dgn tiket bus.harap diperhatikan kalau supir bus tidak menyediakan kembalian jd sebaiknya siapkan uang pas kalau tidak mau rugi hehehe... perjalanan panjang dr Komtar menuju Penang Hill kurang lebih sekitar 90 menit. dalam perjalanan menuju Penang Hill, kita akan melihat Kek Lok Si Temple, our next destination. you've never been to Penang unless you've been to Penang Hill untuk mencapai Bukit Bendera kita bisa menaiki Penang Hill Railway dgn tarif RM 30. perjalanannya hanya ditempuh sekitar 10 menitan saja dan selama perjalanan mata kita akan dihibur oleh pemandangan yg luar biasa. kita bisa melihat kota Georgetown dan jembatan Penang dr kejauhan. Penang Hill Hindu Temple, salah satu yg tertua di Penang setelah puas main di Penang Hill dan kekenyangan ngemil, akhirnya kitapun segera menuju Kek Lok Si Temple naik RapidPenang no 204 lagi. seperti yg pernah saya baca sebelumnya, Kek Lok Si Temple ini merupakan kuil Budha terbesar di Asia Tenggara. waktu kita sampai di Kek Lok Si Temple matahari lg pas banget ada di atas kepala. sempat melihat dr kejauhan dan kepikiran utk tidak melanjutkan naik ke atas karena sepertinya kita udah kelelahan, tapi karena keinginan dalam hati penasaran apa isi di dalam sana akhirnya kitapun melangkah gontai menaiki anak-anak tangga tersebut. dalam perjalanan menuju ke kuil, kita melewati beberapa toko souvenir Penang. setelah mendaki anak-anak tangga dan melewati toko souvenir, pandangan kita akan terhenti pd kolam besar dgn gerombolan kura-kura di dalamnya. se(ribu)langkah lagi akhirnya kitapun sampai di Kek Lok Si Temple. welcome view kitapun berkeliling kuil dan menemukan banyak patung di dalamnya. saya sendiri lebih penasaran melihat patung Guan Yin yg besaaarr itu... jadi saya mencari-cari bagaimana caranya bisa menuju kesana. setelah bertanya ke beberapa orang akhirnya kita temukan juga loket menjual tiket inclined lift. tarifnya RM 6 utk tiket pulang pergi. inclined lift merupakan lift berbentuk trapesium terbalik yg akan membawa kita menuju Guan Yin Temple. hanya selang beberapa menit, kita akhirnya menginjakan kaki di Guan Yin Temple. mata kita akan disambut patung Guan Yin yg super besar dan tinggi banget... di atas sini ternyata ada kuil juga. karena cuaca diatas sana panasnya maksimal kitapun bersantai sejenak di bawah pohon-pohon. tanpa disadari, kita sudah melewati jam makan siang. pantas saja perut mulai bernyanyi-nyanyi. akhirnya kitapun memutuskan turun dari sini dan menuju pasar di dekat lokasi Kek Lok Si Temple. kita mencari tempat makan yg dekat dengan perhentian bus kembali ke Komtar. curry mee, best food in town sudah selesai makan dan kenyang dan ternyata bus yg kita nantikan belum datang. berjanji utk tidak berlama-lama akhirnya saya dan Nancy diberikan ijin oleh kedua teman pria kita tercinta utk keliling mencari souvenir. kitapun berpisah... rekomendasi dr teman sih katanya kalau mau cari souvenir dan nawarnya enak ya memang di dekat Kek Lok Si Temple ini. lumayan dapat beberapa pasang baju dan gantungan kunci khas Penang. waktu kembali ke foodcourt ternyata busnya belum jg datang. untungnya sebelum kita ketiduran si bus yg kita nantikan datang juga. kembalilah kita ke ibukota Penang, Georgetown... saatnya jelajah Georgetown!!! tempat pertama yg kita temukan adalah The Camera Museum. di dalam museum ini ada cafe yg jual cemilan dan kopi. sambil mengistirahatkan kaki yg udah mulai kram, kita bersantai sejenak dulu. beranjak dr museum ini, kita keluar mencari penyewaan sepeda. kebetulan tidak jauh dr situ ada penyewaan sepeda dgn biaya sewa RM 10/seharian. gelasnya bentuk kamera... huntng street art tiket masuk RM 2,00 tak terasa hari sudah malam ketika kita berkeliling kota tua nan indah itu. asliiii gue jatuh cinta sm Georgetown!!! kl gak inget betis mau copot, badan lepek dan perut keroncongan rasanya masih pengen menjelajah lebih banyak. akhirnya setelah kita kembali ke penyewaan sepeda, dgn sisa langkah seadanya kita kembali ke hotel. selesai mandi, kita memutuskan utk makan malam di daerah Batu Ferringhi sekalian hunting night market-nya. berjalan kaki menuju Komtar lagi dan menunggu bus RapidPenang no 101. ternyata perjalanannya lumayan jauh. dalam perjalanan kita akan bertemu dgn Floating Mosque (mesjid yg dibangun diatas air), tidak begitu jelas karena gelapnya malam. ketika bus berhenti di Batu Ferringhi kita celingak celinguk dan menyadari sepertinya kita sampai terlalu malam disana. beberapa foodcourt dan lapak di night market-nya sudah tutup. beruntungnya masih ada keramaian di jalan menuju Hard Rock hotel. selesai makan malam, kita mau kembali ke hotel. perlu diketahui kl jam operasional bus RapidPenang hanya sampai dengan jam 11 malam. karena saat itu sudah jam 12 malam kitapun memutuskan utk melanjutkan perjalanan menggunakan taksi. informasi lagi, taksi di Penang kebanyakan tidak menggunakan argo dan kl sudah lewat jam 12 malam akan dikenakan midnight charge maka pintar-pintarlah menawar. tarif dr Batu Ferringhi ke hotel RM 40 (sudah termasuk midnight charge). ... bersambung ke Kuala Lumpur-Melaka
  4. Kuala Lumpur yang merupakan ibukota negara Malaysia ternyata menyimpan berbagai destinasi wisata yang selalu membuat para wisatawan bersemangat untuk menyambanginya. Di kota ini, kamu bahkan dapat melihat berbagai etnis hidup berdampingan dengan toleransi yang tinggi satu sama lainnya. Hal ini pulalah yang membuat Kuala Lumpur tidak kehilangan pesonanya. Ingin menjelajahi Kuala Lumpur? Kira-kira tempat mana sajakah yang wajib kamu kunjungi ketika menyambangi kota yang satu ini? Pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam berbagai tempat wisata yang wajib kamu kunjungi ketika menyambangi Kuala Lumpur. Transportasi di Dalam Kota Kuala Lumpur LRT Kuala Lumpur via Barin Malaysia Salah satu cara yang dapat kamu lakukan untuk mengeksplor Malaysia adalah dengan menaiki LRT Kuala Lumpur ini. LRT merupakan salah satu sarana transportasi andalan Kuala Lumpur dan merupakan transportasi yang tepat untuk melihat Kuala Lumpur secara lebih dekat. Untuk mengetahui rute LRT, kamu dapat mencoba untuk mengunduh peta transportasi umum di Kuala Lumpur yang satu ini terlebih dahulu. Peta rute LRT dan Monorail via Media Enclave Dengan mengunduh peta transportasi ini, akan memudahkanmu dalam menentukan destinasi stasiun selanjutnya yang menjadi tujuanmu. Nah, ada trik khusus jika kamu ingin mengelilingi LRT atau Monorail tanpa keluar stasiun. LRT atau Monorail ini mengeluarkan sistem token sebagai tanda pembayaran yang artinya selama kamu tidak keluar dari stasiun, kamu tidak akan dikenakan biaya alias gratis. Nah, jadi kalau kamu ingin menghemat biaya dan menikmati keindahan kota Kuala Lumpur, kamu dapat mencoba untuk LRT di stasiun yang sama. Kamu cukup beli token untuk jarak satu stasiun saja. Misalnya, ketika kamu menaiki LRT dari KLCC kamu cukup membeli untuk tujuan Ampang. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 0.70 Ringgit Malaysia. Tidak mahal, bukan? Kuala Lumpur memiliki dua line LRT, yaitu Kelana Jaya Line (Kelana Jaya-Gombak) dan Ampang Line (Sentul Timur – Ampang / Sri Petaling). LRT Kelana Jaya Line memiliki keunikan yaitu kereta ini bersifat otomatis tanpa masinis. Selain itu, kereta ini juga memiliki rute jalan layang (elevated) dan rute bawah tanah (underground). Untuk menaiki kereta ini, sebaiknya kamu menghindari jam sibuk yaitu pada pukul 07.30 hingga 09.00 dan 17.00 hingga 18.00. Go KL City Bus via Kuala Lumpur Ws Transportasi umum selanjutnya yang dapat kamu gunakan selama berada di Kuala Lumpur adalah Go KL City Bus yang satu ini. Bus ini adalah sebuah bus yang benar-benar gratis. Bus ini memiliki 4 rute yang saling bersinggungan dan melewati objek-objek menarik di kota Kuala Lumpur seperti Bukit Bintang, KLCC dan KL Tower. Tidak ada biaya yang dikenakan jika kamu ingin menaiki bus ini alias gratis. Meskipun demikian, karena bersifat gratis, jangan heran jika bus ini seringkali penuh terutama pada jam-jam sibuk. Hal ini karena bus ini juga merupakan andalan warga Kuala Lumpur untuk menyambangi kantor-kantor mereka terutama yang tidak dilewati oleh rute kereta. Bus ini juga hanya berhenti di halte-halte yang memiliki tanda GoKL sehingga tidak bisa sembarangan berhenti. Rute bus GoKL via Priyanka Ray Agar kamu dapat menentukan strategi terbaik dalam menjelajahi Kuala Lumpur, jangan lupa untuk mengunduh terlebih dahulu peta rute bus Go KL yang satu ini. Menyambangi Kuala Lumpur Convention Center dan Menara Petronas KLCC via Wikimedia Inilah dia salah satu wisata andalan Kuala Lumpur yang tentunya sayang untuk kamu lewatkan. Hampir setiap wisatawan yang menyambangi Kuala Lumpur tentu akan memilih untuk melipir dan menyambangi destinasi wisata yang satu ini terlebih dahulu. Destinasi wisata ini adalah KLCC yang juga bergabung dengan Petronas Twin Tower. Petronas Twin Tower sendiri juga merupakan menara kembar yang menjadi ikon kota Kuala Lumpur. Menara kembar ini pernah menjadi bangunan tertinggi di dunia dari tahun 1998 hingga 2004. Menara ini juga merupakan landmark Kota Kuala Lumpur. Menara ini memiliki lantai berjumlah 88. Menara kembar ini berada di kompleks Suria KLCC yang merupakan salah satu pusat perbelanjaan yang terkenal di Kuala Lumpur. Suria KLCC terdiri dari banyak toko, kafe, bioskop serta berbagai restoran. Tempat ini seringkali ramai pada waktu sore hari serta akhir pekan, dan masih merupakan salah satu tempat favorit para wisatawan serta warga lokal. Selain itu, di tempat ini juga terdapat taman kota yang fasilitasnya dapat kamu nikmati secara gratis. Terdapat fountain air minum yang dapat kamu nikmati. Selain itu di tempat ini juga biasanya terdapat banyak orang yang beraktivitas jogging, senam, serta berjalan santai. Baru-baru ini terdapat playground untuk menambah kenyamanan pengunjung. Nah, jika kamu berangkat dari kawasan Bukit Bintang, kamu dapat mencoba untuk menyambangi KLCC melalui pedestrian walkway. Tempat tersebut berupa jembatan nyaman dan panjang yang sengaja dibuat untuk menghubungkan kawasan Bukit Bintang dengan KLCC. Ketika menyambangi KLCC, jangan lupa untuk menyempatkan diri dengan berfoto di destinasi wisata yang satu ini. Pedestrian Walkway via Wonderful Malaysia Nah, bagi kamu yang ingin merasakan seperti apa rasanya berjalan kaki sambil menikmati pemandangan di pusat kota Kuala Lumpur, kamu dapat mencoba untuk berjalan kaki di pedestrian walkway yang satu ini. Pedestrian walkway ini menghubungkan antara Bukit Bintang dengan KLCC. Perjalanannya memang akan terasa agak panjang namun hal ini sebanding dengan kenyamanan yang kamu dapatkan ketika berjalan kaki. Pedestrian walkway ini sangat nyaman dan bersih sehingga membuatmu dapat merasakan pemandangan baru dalam menyambangi Kuala Lumpur Convention Center. Mengunjungi Bukit Bintang Mengunjungi Bukut Bintang via Static Asia Webdirect Selanjutnya, inilah dia destinasi andalan di Kuala Lumpur yang terutama cocok untukmu yang gemar belanja. Destinasi wisata yang satu ini adalah Bukit Bintang. Bukit Bintang memiliki sejumlah pusat perbelanjaan dengan berbagai brand internasional kelas dunia. Namun, tidak usah khawatir, jika kamu tidak berminat untuk berbelanja, sekedar berjalan-jalan di Bukit Bintang ini saja akan terasa sangat menyenangkan. Begitupun jika kamu ingin mencari kuliner. Sebagai rekomendasi, kamu dapat membeli makan malam di daerah Pavilion Bukit Bintang. Di dalam mall tersebut, kamu dapat mencari food court yang terletak dua lantai di bawah lobi. Di sana, terdapat banyak variasi makanan yang dapat kamu coba. Menikmati Kuliner di Jalan Alor Menikmati Kuliner di Jalan Alor via Venusbuzz Masih penasaran dengan destinasi wisata lainnya di Kuala Lumpur yang dapat kamu coba untuk sambangi? Berikutnya, kamu dapat mencoba untuk menyambangi Jalan Alor yang satu ini. Pada malam hari, jangan lupa untuk menyambangi kuliner di Jalan Alor yang masih terletak di kawasan Bukit Bintang yang satu ini. Kamu akan sangat terkesan dengan keramahan dan suasana yang ditawarkan di Jalan Alor ini. Mayoritas penjual di sini adalah etnis Cina Malaysia dan kebanyakan makanan yang dijual adalah makanan non halal. Tetapi, kamu juga dapat menemukan penjual Melayu yang menjual makanan halal di tempat ini. Pada waktu malam hari, seafood menjadi andalan kuliner di Jalan Alor yang sebaiknya kamu cicipi. Jika kamu merupakan penggemar sate, kamu dapat menyambangi Fat Brother Satay. Beberapa jenis sate yang tersedia di tempat ini dan dapat kamu nikmati adalah sate ayam, sosis dan juga sayur. Nah, jika kamu mengunjungi Jalan Alor ini di siang hari, sebaiknya kamu memilih tempat makan yang tersedia di depot sehingga kamu tidak perlu merasa kepanasan ketika sedang menikmati kuliner di Jalan Alor ini. Beberapa restoran dengan menu andalannya yang bisa kamu datangi antara lain Wong Ah Wah’s Restaurant dengan sayap ayam barbeque, Chua Brother’s dengan sup baso ikan dan Uncle Lim Kee dengan sup pan mee yang super lezat. Tidak hanya menjadi favorit di kalangan masyarakat lokal, wisatawan asing juga sangat gemar untuk menyambangi Jalan Alor ini. Menyambangi Dataran Merdeka Menyambangi Dataran Merdeka via Traello Mengunjungi Kuala Lumpur, belum lengkap rasanya jika kamu belum mencoba untuk menyambangi Dataran Merdeka. Dataran Merdeka adalah kompleks gedung peninggalan penjajahan Inggris sejak tahun 1800-an. Gedung-gedung yang terdapat di Dataran Merdeka mengkombinasikan bentuk arsitektur kolonial serta Moorish yang indah. Di tempat ini terdapat bentuk signage I Love KL yang terkenal dan tentunya kamu dapat berfoto di sini. Selain itu juga terdapat banyak museum yang dapat kamu kunjungi dan menarik perhatianmu. Terdapat pula perpustakaan kota. Jika kamu beruntung, kamu dapat melihat latihan upacara bendera yang dilakukan oleh para tentara Malaysia di depan Dataran Merdeka ini. Kamu juga dapat mencoba untuk menyambangi KL City Gallery di tempat ini. Di dalamnya, terdapat foto-foto sejarah Kuala Lumpur yang juga dilengkapi dengan miniature kota Kuala Lumpur. Untuk dapat memasuki tempat ini, kamu harus mengeluarkan biaya sekitar 5 ringgit. Nah, meskipun demikian, sebagai rekomendasi, sebaiknya kamu tidak menyambangi Dataran Merdeka ini pada pukul 11 hingga 2 siang. Hal ini dikarenakan kamu akan merasa sangat kepanasan ketika menyambangi tempat itu pada pukul tersebut. Pilihlah waktu yang sudah menjelang sore atau lebih pagi agar kamu dapat merasa nyaman ketika mengelilingi dan juga berfoto di Dataran Merdeka. Untuk mencapai Merdeka Square, kamu bisa menaiki kereta Kelana Jaya LRT dari KL Sentral, turun di Stasiun Masjid Jamek lalu berganti kereta Ampang Line dan turun di Stasiun Hang Tuah. Menyambangi Pasar Seni Menyambangi Pasar Seni via Panoramio Terletak tidak begitu jauh dari Dataran Merdeka, inilah dia destinasi wisata selanjutnya yang dapat kamu sambangi. Destinasi wisata ini adalah Pasar Seni. Bagi kamu yang ingin mencari cinderamata khusus untuk oleh-oleh dari Kuala Lumpur, maka Pasar Seni ini adalah salah satu tempat yang tepat untuk kamu sambangi. Pasar Seni adalah sebuah tempat yang menjual berbagai macam souvenir, kerajinan tangan, serta pakaian khas Kuala Lumpur. Pasar Seni sendiri buka setiap hari dari pukul 10 pagi hingga sore. Di Pasar Seni, kamu juga dapat menemukan berbagai kuliner lezat khas Malaysia yang dapat kamu coba seperti teh tarik, biskuit batang buruk dan lain-lain. Nah, bagi kamu yang ingin merasakan seperti apa rasanya berbelanja seperti orang lokal, maka kamu dapat mencoba menyambangi Pasar Seni yang satu ini. Mengunjungi Masjid Jamek Mengunjungi Masjid Jamek via Wikipedia Masih ingin menyambangi destinasi wisata keren lainnya di Kuala Lumpur? Kali ini kamu dapat mencoba untuk menyambangi Masjid Jamek yang satu ini. Masjid Jamek, Jalan Tun Perak, merupakan salah satu masjid tertua yang terdapat di Kuala Lumpur. Masjid ini dibangun oleh para pedagang islam yang berasal dari India di persimpangan Sungai Klang dan Sungai Gombak. Masjid ini dibangun sudah sangat lama, yaitu pada masa penjajahan Inggris. Masjid ini terletak dekat dengan Stasiun Putra LRT, Star LRT dan juga Dataran Merdeka. Masjid ini juga merupakan salah satu penunjuk bahwa Kuala Lumpur merupakan Kota Kebudayaan Islam. Masjid Jamek ini didesain oleh Arthur Benison Hubback. Masjid ini dibuka resmi oleh Sultan Selangor pada tahun 1909. Masjid ini terinspirasi dari arsitektur bergaya Moor. Masjid Jamek ini adalah sebuah masjid kuno dengan arsitektur yang sangat menarik untuk difoto. Imam masjid ini tidak bisa melihat namun memiliki suara yang sangat indah. Nah, ketika menyambangi masjid ini, sebaiknya kamu mengenakan pakaian yang rapi dan sopan. Sebab kalau tidak, kamu tidak akan diperbolehkan untuk memasuki kawasan masjid ini. Masjid ini juga ditutup untuk umum ketika memasuki waktu sholat. Nah, jika kamu merupakan muslim, jangan lewatkan kesempatan untuk mencoba sholat di masjid berarsitektur indah yang satu ini. Masjid ini terletak persis di seberang stasiun LRT Masjid Jamek yang menjadi stasiun pertukaran laluan Kelana Jaya dan laluan Ampang. Mengunjungi Petaling Street Petaling Street via Malaysia TripAdvisor Masih ingin menjelajahi Kuala Lumpur? Kali ini kamu bisa menjelajahi Petaling Street atau yang dikenal juga dengan kawasan Chinatown di Kuala Lumpur. Bagi kamu yang ingin berbelanja, maka tempat ini merupakan salah satu destinasi terbaik untuk wisata belanja. Menjelang malam, biasanya kawasan Petaling Street ini akan semakin ramai. Namun, menjelang malam pula, kamu akan mendapatkan harga yang lebih spesial dan terjangkau. Karena konsepnya mirip seperti pasar tradisional, sehingga kamu dapat mencoba untuk menawar demi mendapatkan harga yang terbaik ketika memilih untuk berbelanja di tempat ini. Jangan takut untuk menawar di tempat ini karena kebanyakan para pedagang telah menaikkan harga 15 hingga 35% dari harga aslinya. Pastikan kamu mampu menawar dengan baik untuk mendapatkan harga terbaik. Beberapa jenis barang yang dapat kamu temukan jika kamu berbelanja di Petaling Street ini antara lain adalah tas, jam tangan serta pakaian. Selain itu, masih di kawasan Petaling Street, kamu dapat menemukan berbagai restoran masakan Cina. Begitu pula dengan makanan seafood. Selain itu, kamu juga dapat menemukan berbagai makanan ringan yang dijual di sudut kanan maupun kiri sepanjang Petaling Street ini. Nah, itulah dia pembahasan mengenai berbagai tempat wisata yang wajib kamu kunjungi ketika menyambangi Kuala Lumpur. Sebagai salah satu tujuan wisata populer, Kuala Lumpur memang memiliki banyak destinasi wisata yang tentu saja menarik untuk kamu sambangi. Semoga artikel ini dapat memberikanmu gambaran dan juga inspirasi mengenai berbagai destinasi wisata di Kuala Lumpur yang sebaiknya kamu masukkan dalam daftarmu. Happy traveling!
  5. Indonesia dengan negara kepulauannya yang luas membuat kita bisa menyusuri pulau satu dan lainnya yang masih tergabung dalam satu negara. Jalan-jalan sejauh apapun di Indonesia masih masuk ke dalam perjalanan domestik. Tapi bagaimana rasanya, jika jarak yang tidak terlalu jauh sudah menjadikan kita jalan-jalan lintas negara? Itu bisa dirasakan di beberapa negara di berrbagai belahan dunia. Indonesia dengan Singapura dan Malaysia, Malaysia dan Singapura, dengan Thailand, dan sebagainya. Postingan kali ini, sedikit membahas tentang bagaimana menikmati jalan-jalan lintas negara Malaysia hingga Thailand dengan menggunakan jalur darat. Kenapa Jalur Darat? Dengan menggunakan transportasi darat, anda memang akan membutuhkan waktu yang lama, namun anda bisa menghemat sedikit budget perjalanan anda. Dan bagi yang suka berpetualang, jalur darat ini akan lebih cocok karena anda mendapatkan lebih banyak cerita dan juga menikmati suasana yang berbeda dari pada hanya beberapa jam di dalam pesawat. Mungkin anda tertarik? Ini dia jalurnya: Dengan bus Kita mulai perjalanan dengan menggunkan bus. Anda bisa menuju Terminal Pudu Raya yang ada di kawasan Pudu. Dari Kuala Lumpur City Centre atau dari Bukit Bintang, lokasinya tidak terlalu jauh. Terminal Pudu Raya ini juga jangan dibayangkan seperti terminal-terminal di Indonesia yang padat, panas, seram, dan kotor. Sebaliknya, anda seperti akan menuju ke sebuah mall atau pelayanan publik lain dengan gedung ber-AC, bertingkat, bersih, rapi, dan teratur. Harus diakui, kita memang sebaiknya nggak dipusingin sama masalah berantem ama Malaysia terus, tapi gimana caranya bisa maju lagi kayak mereka (OOT). Ok, setelah di Terminal Pudu, beli karcis di loket yang ada di lantai atas dan cari dengan tujuan Hatyai, Thailand. Harganya sekitar RM 40 hingga RM 50 kalau dirupiahkan sekitar Rp 120.000 hingga Rp 150.000. Oya, Hatyai ini masih di Thailand Selatan ya. Memang kita harus menuju Hatyai ini dulu yang merupakan kota untuk kita transit dan jarak tempuhnya sekitar 10 jam kurang lebih. Nantinya, kita akan diminta untuk turun saat berada di perbatasan untuk pemeriksaan. Dua kali, saat masih di wilayah Malaysia dan saat masuk ke Kuala Lumpur. Setelah tiba di Hatyai, baru kita bisa menentukan perjalanan selanjutnya. Anda bisa ke Phuket atau bisa juga langsung menuju Bangkok. Kalau mau ke Phuket dengan bus, anda bisa merogoh kocek dengan tarif 400 Bath atau dalam rupiah sekitar Rp 130.000 kurang lebih. Nanti dari Phuket anda bisa juga melanjutkan perjalanan ke tempat lainnya. Atau kalau mau langsung dari Hatyai juga bisa menuju Bangkok dengan menggunakan kereta api. Nanti kita bahas. Dengan kereta api Untuk perjalanan kereta api, kita juga mulai dari Kuala Lumpur dan tentunya dari stasiun KL Sentral. Dari sinilah semua tujuan bisa anda kunjungi. Pilihan menuju Thailand dengan kereta api ini beragam. Jika anda ingin menikmati suasana di Penang sejenak, anda bisa naik Kereta dengan tujuan KL Sentral – Butterworth atau Penang dan nantinya lanjut lagi ke Hatyai, Thailand. Jika jalur ini yang anda ingin anda lalui, anda bisa menghabiskan waktu sebenatra di Penang dan menikmati pemandangan di sekitar Penang terlebih dahulu. Tapi jika anda ingin langsung, bisa menggunakan jalur KL Sentral - Hatyai, Thailand. Untuk perjalanan menggunakan kereta, anda bisa mencari informasi soal jam keberangkatannya di banyak situs atau bisa langsung menanyakannya di stasiun. Ada sekitar 3 kali keberangkatan kereta dari Kuala Lumpur menuju Penang setiap harinya. Namun, untuk kereta yang langsung membawa anda ke Hatyai tanpa transit hanya satu kali, yaitu sekitar pukul 9 malam. Untuk sampai ke Hatyai dengan jalur kereta, tarifnya tidak jauh berbeda dengan menggunakan bus, yaitu sekitar 40 RM tapi bisa disesuaikan dengan kelas kereta yang anda naiki. Ada yang kelas 3, 2, juga 1, semua memiliki tarif yang berbeda. Waktu tempuhnya agak lebih lama yaitu sekitar 12 hingga 13 jam kurang lebih. Tapi tenang saja, keretanya nyaman kok. Dari Hatyai, jika ingin langsung ke Bangkok bisa naik kereta api sekitar 300 bath, nggak beda jauh sama naik bus lah. Harganya juga bisa disesuaikan dengan kelas kereta yang dipilih. Untuk waktu tempuh juga sekitar 12 jam. Lumayan lama ya? Hahaha.. memang karena Hatyai ke Bangkok jauh. Biar gampang saya kasih gambaran poinnya. Bus: Pudu Raya - Hatyai - Phuket/Bangkok/dll Kereta : KL - Penang - Hatyai - Bangkok/dll atau KL - Hatyai - Bangkok/dll
  6. Hola Momod Here !!! Kali ini mau nulis Field Report, perjalanan 10 hari saya ke 3 Negara : Malaysia-Thailand-Singapore Karena banyak jadi akan saya pecah menjadi 3 bagian cerita. Semoga bermanfaat bagi yang mau kesana untuk pertama kali, karena saya akan tulis se detil mungkin 13 Februari 2014 Dengan berbekal tiket Promo Air Asia 100 ribu rupiah Jakarta-Kuala Lumpur saya berangkat pukul 16.35 WIB Pesawat take off Soekarno Hatta - Kuala Lumpur International Airport (LCCT). Karena merasa lapar saya pesen lah Nasi Goreng Teri di Onboard Flight seharga 10 RM. Lumayan lah 19.35 WITA sampai di LCCT Kuala Lumpur disini cek imigrasi. Ya namanya juga Low Cost Carrier Terminal (LCCT) jadi agak kurang bagus penampakannya. Selesai imigrasi langsung menuju ke Terminal SKY BUS untuk berangkat ke KL Sentral. Oiya harga tiketnya 10 RM tapi kalo kalian booking via Air Asia jadi cuma 7.50 RM lumayan kan. Perjalanan sekitar 1 jam lebih akhirnya sampai di KL Sentral sekitar pukul 21.20 WITA. Oiya KL Sentral ini terdapat beberapa Train (LRT. KOMUTER, KLIA Express, MRT, KTM, MONORAIL) semuanya itu ter integrasi oleh 1 perusahaan yaitu RAPID KL termasuk BUS dalam kota nya. Nah khusus untuk KL MONORAIL kita harus keluar dari KL Sentral nyebrang jalan, perkiraan sekitar 300 meter untuk sampai ke KL MONORAIL. Penginapan saya sudah book via Agoda di Funky Guest House di Jalan Rembia dekat Jalan Alor seharga 133 RM untuk 2 malam. Jadi permalam 66.5 RM lebih murah daripada walk in yang 80 RM Lanjut dari KL SENTRAL MONORAIL - BUKIT BINTANG MONORAIL tiket seharga 2.10 RM. Turun di BUKIT BINTANG STATION MONORAIL, jalan ke arah Alor Street sekitar 500 meter sudah rame dengan pedagang makanan, Yup karena disini adalah surga Kulinernya KL. Saya putuskan untuk check ini dulu. Penampakan Guest House yang seperti guest house biasanya dan pemilik nya adalah Muslim India jadi ya begitulah. Kamar nya cukup, AC dingin, Kamar mandi kecil tapi bersih, tidak ada TV dan Breakfast. Sekitar pukul 22.30 WITA saya langsung cari makan di Jalan Alor karena sudah lapar, akhirnya saya putuskan untuk makan di salah satu kedai disana menu nya Nasi Lemak + Es Teh Tarik = 7.5 RM. FYI disini kebanyakan Chinese Food yang belom tentu HALAL bagi Muslim tapi ada beberapa kedai yang HALAL biasanya penjual nya keturunan India bisa dicoba. Untuk harga rata2 disini sama saja start dari 5 - 20 RM. Udah kenyang sekitar pukul 23.40 WITA saya putuskan untuk balik ke Guest House istirahat 14 Februari 2014 Yiha Valentine Days hahahahah iya keles yup ini hari kedua di KL planning udah mantap dengan itinerary. Oiya karena di Guest House gak ada sarapan jadi beli Sarapan Roti + Air Mineral di Sevel = 3.20 rm Pukul 11.00 WITA target pertama saya udah jelas kemana lagi kalo bukan PETRONAS TWIN TOWER, ke KL gak kesini kayaknya gak lengkap kan. Cek dan ricek ternyata dari BUKIT BINTANG bisa jalan kaki dan gak jauh juga. Yaudah saya jalan ditengah jalan lagi ada parade Barongsai mungkin masih dalam suasana Imlek disini Patokan untuk ke PETRONAS TWIN TOWER dari BUKIT BINTANG MONORAIL kita ambil jalan ke arah PAVILION MALL nah didepan Mall ambil jalan sebelah kiri tar ketemu jalan khusus penghubung antara Pavilion-KLCC-Petronas Twin Tower Spoiler Ok selama di dalam Pavilion Walk tersebut saya cukup terkesima dengan pembangunan Kuala Lumpur, saya kepikiran kalo ada terowongan dengan banyak orang lalu lalang gini di Indonesia pasti udah penuh dengan Jualan dan Pengemis Akhirnya sampai di ujung Pavilion Walk yang ternyata langsung tembus di depan KLCC, ada petunjuk yang mengarah ke PETRONAS TWIN TOWER harus lewat KLCC yaudah saya masuk. Di KLCC ini ya semacam mini mall lah ada Food Court dan ada KLCC Aqua Park nya juga. Tembus dari KLCC Tower ternyata langsung ke KLCC PARK dari sini udah keliatan jelas tuh PETRONAS TWIN TOWER nya tinggal jalan dikit aja. Oiya di depan KLCC PARK ini ada air mancur buatan yang tiap beberapa menit sekali melakukan manuvernya Spoiler Puas poto2 di depan air mancur saat nya masuk ke PETRONAS TWIN TOWER. Pertama kali saya masuk ke dalam gedung nya ya kayak gedung kantoran + mall dah, ada penampakan Formula 1 Petronas juga. Lurus terus akhirnya keluar dari Petronas Building dan sampe di depan PETRONAS TWIN TOWER nya poto2 bentar biar lengkap hehehe Spoiler Lanjut masuk ke Petronas Building nya untuk cari tahu naik ke atas TWIN TOWER nya. Ternyata ticketing nya ada di Lantai Bawah dan setelah saya cek Tiket untuk hari itu Sold Out jadi cuma bisa untuk besok, karena saya besok udah ada plan ya udah gak papa deh poto2 di dalam Booth Twin Tower aja + beli Es Krim Milo yang terkenal itu seharga 1.60 RM. Oiya untuk tiket naik Twin Tower nya perorang 80 RM. Spoiler Pukul 13.30 WITA udah mulai kelaparan neh kayak nya asik kalo cari kulineran ke daerah PETALING STREET Chinatown nya Kuala Lumpur cus berangkat. Oops disini saya lagi2 sok tau dan akhirnya nyasar, saya pikir Petaling Street itu di PETALING jadi saya ambil monorail Raja Chulan - KL Sentral 2.10 RM terus lanjut ambil Komuter dari KL Sentral - Petaling 1 RM. Dan apa yang terjadi pemirsa ternyata ini adalah Petaling Sub Districtnya Kuala Lumpur, yang saya tuju adalah Jalan Petaling yang tinggal turun 2 station aja dari Bukit Bintang damn Spoiler Ok akhirnya balik lagi ke KL Sentral pake Komuter dengan 1 RM kali ini langsung menuju Monorail KL Sentral - Maharajalela 1.60 RM. Sempet moto Sri Mariaman Temple dari atas Monorail keren juga. Jalan dikit ke arah penunjuk jalan Chinatown sampe deh di Petaling Street lagi pada siap2 buka toko nya kayaknya neh, jadi saya cari aja langsung makanan Food Courtnya disini. Saya makan yang prasmanan Nasi + Ayam + Sayuran + Chinese Tea = 6 RM. Agak lebih murah dari Jalan Alor. Oiya karena Petaling Street ini deket dengan Central Market jadi saya melipir bentar untuk cari tempelan Kulkas Petronas Twin Tower lumayan 2 biji 10 RM Spoiler Next sekitar pukul 16.00 WITA saya jalan kaki menuju ke MEDAN SQUARE (Dataran Medan), karena ya tidak begitu jauh dari Petlaing Street ini. Sampai di Medan Square langsung menuju Kuala Lumpur City Gallery (Free Entry) disini kita dapet semua info tentang Kuala Lumpur dan mereka juga punya maket kota Kuala Lumpur serta panduan2 wisata2 di KL GRATIS. Spoiler Di sebelah nya KL City Gallery ini ada MEDAN SQUARE, BANGUNAN SULTAN ABDUL SAMAD, ST MARY'S CATHEDRAL, VICTORY FOUNTAIN. Spoiler Sekitar pukul 16.30 WITA mas @samsudinzn dari Purwokerto kebetulan juga berada di KL dan kita janjian di Mesjid Jamek, langsung saya jalan kaki kesana karena deket saja. Dan sampe disana langsung bertemu beliau sambil nenteng minuman Orange Juice yang bikin saya ngiler akhirnya beli juga yang Blackcurrant dari penjaja makanan di deket situ seharaga 2 RM Spoiler Pukul 17.00 WITA akhirnya saya dan mas Samsudinzn putuskan untuk berangkat langsung ke Batu Caves biar gak ke malaman. dari LRT Mesjid Jamek - KL Sentral 1.30 M sajo. Lanjut pake Komuter KL Sentral - Batu Caves 2 RM. Perjalanan sekitar 20 menitan lebih lah. Pas sampe ternyata Batu Caves nya pas di depan Train Station, disana langsung kita putuskan untuk mendaki itu tangga sampe Puncak, tes fisik bahahahahah Spoiler Setelah menaklukan Batu Caves sampai puncak (Gua) akhirnya kita putuskan untuk pulang ke Bukit Bintang Pukul 19.00 WITA perjalanan Batu Caves - KL Sentral 2 RM Lanjut Monorail KL Sentral - Bukit Bintang 2.10 RM. Mas Samsudinzn ternyata stay di Hotel deket Monorail Bukit Bintang dan kita berpisah disini saya menuju Penginapan saya Beres istirahat mandi pukul 21.00 WITA perut lapar saatnya wisata kuliner lagi di jalan Alor. Kali ini saya cobain Nasi Goreng Kampung + Es Teh = 7.5 RM. Enak Pedas Gurih itu rasanya hehehe. Kebetulan di Jalan alor ini lagi ada festival Imlek nampaknya ada Barongsai Naga, Kembang Api dll. Spoiler Pukul 23.30 WITA saya akhirnya balik ke hotel dan istirahat buat besok prepare Day 3 di Kuala Lumpur 15 Februari 2014 Yup bangun pagi agenda terbesar hari ini adalah ke Bandara LCCT buat flight ke Bangkok pukul 19.00 WITA. Namun ada kesialan terjadi adaptor Laptop saya rusak kayak nya korslet, ya akhirnya saya putuskan untuk beli adaptor dlo di Electronic Mall deket Bukit Bintang namanya Low Yat Plaza, masuknya daerah Imbi seh tapi deket dari penginapan saya, jadi jalan kaki saja. Sampe di Low Yat Plaza pukul 12.30 WITA hunting2 adaptor akhirnya dapet yang lumayan murah 65 RM original. Sambil ngabisin waktu saya putuskan makan siang dlo aja kebetulan di KFC ada Lunch Treat (12 - 3 PM) paket kombo nya Nasi Kuning + Ayam + Salad + Cola = 6.50 RM Spoiler Beres makan siang sekitar Pukul 13.30 WITA saya putuskan untuk ke ISTANA NEGARA, berangkat monorail Bukit Bintang - Tun Sambanthan 1.60 RM. Nah dari sini saya dikasih tau oleh salah satu security Monorail yang baik hati kalo kita harus jalan kaki sekitar 15 menitan untuk ke ISTANA NEGARA. Berangkat jalan kaki lah saya, sampe disana ternyata lagi ada semacam upacara atau apalah jadi ISTANA NEGARA gak bisa di masukin. Tapi cukup lah poto2 di depan nya, oiya untuk tiket masuk ISTANA NEGARA dan Kompleks nya 50 RM Spoiler Ok udah pukul 16.00 WITA nampaknya udah cukup lah buat ke airport. Jalan lagi ke Monorail Tun Sambanthan tapi kali ini saya lanjutin jalan kaki ke KL Sentral karena emang deket cuma beda 1 blok doank. Beli tiket SKYBUS ditempat 10 RM sekali jalan. Sampe di Airport LCCT sekitar pukul 17.30 WITA lumayan lah killing time makan French Fries + Cola di Mc Donald seharga 5 RM. Pukul 19.00 WITA Boarding Air Asia menuju Negara kedua yaitu Thailand kota Bangkok Ditunggu lanjutannya Thailand - Singapore ya Kesan saya di Kuala Lumpur, kota yang mayoritas Muslim dan mengikrarkan sebagai negara Islam namun menghormati setiap agama, budaya yang berbeda. Sampai ke hal makanan / etnic yang berbeda. Kuala Lumpur kota yang modern dan sangat memudahkan warga dan turis akan sarana dan prasarana nya. Tips di Kuala Lumpur, biasakan untuk berjalan kaki dan untuk menghemat biaya biasakan naik MRT / Bus My Rapid yang sangat ter integrasi dengan baik satu sama lain. Selalu bawa minum karena udara di KL hampir sama panasnya dengan Jakarta namun tidak bikin lengket kulit. Air minum botolan yang pas dan murah merk Spiritizer dijual di Seven Eleven seharga 1.60 RM. Untuk internet kalo kalian jalan2 cuma 3 hari di KL cukup pake provider XL, tapi harus di aktifin dlo paket internet 1 bulan yang 50 ribu juga gak papa di Indonesia ya. Nanti dapat free internet selama 3 hari Kalo lebih dari 3 hari mending beli Provider lokal Digi ada paket 35 RM isi nya internet quota 1,5 giga untuk 2 bulan, bisa di beli di Airport, Sevel dll
  7. Kota Kinabalu atau biasa disebut KK dulunya dikenal dengan nama Jesselton. Maka tak heran jika pelabuhan tempat kami mendarat dari Labuan bernama Jesselton Point. Jesselton diambil dari nama gubernur dari Inggris yang pernah berkuasa disini yaitu Sir Charles Jessel. Oh ya, sewakatu kapal sudah mendekati pelabuhan dari dari atas kapal sudah tampak pemandangan yang menggugah selera, yaitu deretan tempat makan sea food di tepi laut. Hmmmm...jadi lapar. Meninggalkan pelabuhan Jesselton Point, bus berjalan melalui jalan yang berada di tepi pantai dimana sedang berlangsung pembangunan entah resort/mall. Tak lama kemudian kami memasuki wilayah Kota Kinabalu mulai tampak kemacetan di sepanjang jalan menuju ke hotel Winner, tempat kami menginap di daerah Jalan Pasar Baru – Kampung Air. Di bawah ini view dari hotel tempat saya menginap. Setelah check ini dan beberes, sekitar jam 7 malam kami keluar untuk makan malam di Pasar Malam Sinsuran. Pasar malam Sinsuran ini dekat dari penginapan kami jadi cukup berjalan kaki saja. Suasana pasar malam Sinsuran lumayan ramai pengunjung apalagi di jam makan malam seperti ini. Kedai makan lumayan berjubel. Aneka makanan bisa kita temukan disini, seperti: nasi campur, sea food, ayam panggang, ikan panggang, aneka camilan dan aneka minuman. Di Kota Kinabalu merasa sedikit lega karena makanan lumayan lebih murah dibandingkan di Brunei Darussalam. Beli cendol di Brunei Darussalam harganya $1, di Kota Kinabalu cendol harganya RM 1. Kalo di kurs rupiah harga cendol di Brunei 3x lipat harga cendol di Kota Kinabalu. Hahaha... Salah satu gerai tempat kami makan malam Sudah selesai makan, tapi masih lapar mata, jadi jajan chicken wing dulu deh. Bagi yang mau shopping di sepanjang perjalanan dari Pasar Malam Sinsuran menuju hotel tempat kami menginap juga ada pasar malam yang menjual pakaian, aksesories dll. Hari kedua Setelah sarapan pagi kami pun berangkat menuju obyek wisata di kawasan luar Kota Kinabalu. Sekitar 1,5 jam perjalanan melintasi jalan yang menanjak, sampailah kami di Pekan Nabalu, Kota Belud. Ini merupakan salah satu spot untuk melihat gunung Kinabalu. Tapi sayang sekali sewaktu kami sampai lokasi ternyata gunung Kinabalu tertutup kabut yang lumayan tebal. Belum rejeki dech… Seperti obyek wisata pada umumnya, disini terdapat banyak gerai yang menjual aneka camilan, buah-buahan dan cenderamata. Setelah menunggu beberapa saat ternyata kabutnya tak kunjung hilang. Jadi kami pun memilih untuk melanjutkan perjalanan ke destinasi berikutnya. Fish Spa di Sungai Moroli Tagal Sungai Moroli, Kampung Luanti Baru, Ranau ini merupakan pemenang Malaysia River Care Award 2006. Tagal dalam Bahasa Kadazan Dusun berarti “dilarang memancing” di aliran sungai Moroli. Sungai sepanjang 54 km ini dihuni oleh banyak ikan yang ukurannya lumayan besar. Untuk menjaga ekosistem sungai, maka penduduk dilarang memancing, menjala ataupun menangkap ikan sepanjang tahun. Hanya di bulan Mei penduduk diberi kesempatan untuk mengambil ikan dari sungai Moroli. Di lokasi ini kita bisa fish spa langsung masuk ke dalam aliran sungai. Tetapi sayangnya saat itu air sungai sedang keruh karena tadi malam hujan. Untuk keselamatan pengunjung, aliran sungai dikasih pita pembatas agar pengunjung tetap berada di tepian sungai. Sebelum masuk ke aliran sungai kita bisa membeli pakan ikan terlebih dahulu. Jadi nanti begitu masuk ke dalam air sungai kita bisa taburkan pakan ikan di dekat kaki kita, maka ikan akan bergerombol di sekitar kaki. Nah disaat itu ikan juga akan mematuk kaki…hiiii geliii…. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah kita dilarang memegang ikan ataupun mengangkat ikan keluar dari air. Sudah cukup ber-fish spa? Saatnya istirahat dengan menikmati camilan cempedak goreng,pisang goreng ataupun aneka durian yang di jual di kedai bagian depan fish spa. Harga durian mulai dari RM 6/kg. Dari Tagal, Kampung Luanti Baru kami melanjutkan perjalanan menuju Dataran Sayur Kundasang. Dataran Sayur Kundasang Kundasang adalah sebuah kota di distrik Ranau, Sabah. Kawasan ini dihuni oleh suku dusun asli yang merupakan salah satu kelompok penduduk asli Sabah. Daerah ini meliputi daerah pegunungan dan lembah dengan panorama yang indah. Selain itu Kundasang juga merupakan penghasil sayuran dan buah-buahan. Kita bisa membeli hasil pertanian warga Kundasang di Dataran Sayur Kundasang. Dataran sayur Kundasang ini kalau di Indonesia mirip lah seperti pasar buah dan sayur Brastagi. Dataran sayur Kundasang terletak di pertigaan jalan, menempati area yang lumayan luas. Disini terdapat ratusan gerai yang menjual aneka sayuran dan buah-buahan. Jadi jangan heran kalau kita bakalan lapar mata ketika melihat aneka buah-buahan disini. Saya pun membeli aneka buah potong dan durian mini yang dalamnya berwarna kuning agak orens gitu. Di pertigaan jalan dan jalan lingkar yang tak jauh dari dataran sayur Kundasang terdapat dua icon sawi putih dan kol bulat sebagai symbol daerah ini merupakan daerah penghasil sayuran. Mirip di Brastagi juga sih ini. Hehehe… Sebetulanya di daerah Mesilau, Kundasang juga terdapat Desa Dairy Farm (peternakan sapi perah), tapi kami saat itu tidak berkunjung kesana. Dari Dataran Sayur Kundasang kami langsung kembali menuju Kota Kinabalu dan ternyata sepanjang perjalanan menuruni pegunungan Kinabalu cuaca hujan lebat. Kami akhirnya sampai di Kota Kinabalu sudah menjelang malam. Hari ketiga Setelah sarapan pagi, merupakan waktunya free and easy. Saya berjalan-jalan di Sunday morning market lorong Pasar Baru yang berada di belakang hotel Winner, isinya ya para pelapak yang berjualan pakaian bekas / baru dan aneka aksesories. Dari sini saya berjalan menuju daerah Pasar Besar Kinabalu, saya masuk ke mall yang berlokasi di seberang Pasar Besar Kinabalu, karena masih pagi jadi belum banyak kedai yang buka, disini saya pun hanya melihat-lihat ke salah satu kedai yang menjual produk aksesories mutiara laut. Harganya lumayan mahal sih, jadi saya pun cuma melihat-lihat saja. Keluar dari mall ini saya berjalan menuju ke food court Pasar Besar Kota Kinabalu, food court terletak di lantai 2. Pasar ini merupakan pasar basah (seperti pasar inpres gitu kalau di Indonesia) menjual aneka sayuran dan kebutuhan sehari-hari. Dan di bagian belakang pasar ini juga pasar ikan jadi jangan heran kalau disini suasananya ya bau amis ikan. Hehehe… Walaupun begitu saya sempat memesan ABC (air buah campur) semacam es buah gitu deh. Ya ampun satu mangkuk isinya banyak banget, saya sampe ga habis. Dari Pasar Besar Kinabalu kita bisa berjalan ke arah kiri, disini terdapat Philipino Market. Di pasar ini dijual aneka ikan asin, garam dan produk hasil laut lainnya. Walaupun begitu ada yang jual pakaian dan cendera mata juga koq. Dari Philpino Market saya langsung kembali ke hotel untuk bersiap-siap check out. Setelah check out dari hotel kami makan siang di salah satu restaurant dalam perjalanan menuju ke Masjid Negeri Sabah untuk sholat Dzuhur. Masjid Negeri Sabah Masjid ini terletak di Jalan Tunku Abdul Rahman, Sembulan, Kota Kinabalu. Masjid ini mulai dibangun pada tahun 1970 dan selesai sepenuhnya pada tahun 1975. Struktur bangunan masjid ini merupakan perpaduan konsep timur tengah dan modern. Kubahnya yang megah berdesain pola sarang lebah berwarna keemasan menandakan kecemerlangan Islam di negeri Sabah. Di bagian kiri dan kanan terdapat 16 tiang berkubah kecil berwarna emas. Di lilitan setiap tiang ini dihiasi dengan potongan ayat suci Al Quran dengan tinta warna emas. Masjid ini memiliki satu menara setingi 215 kaki yang konsepnya diilhami oleh masjid di Istanbul dan Isfahan, melambangkan ketinggian dan kemuliaan Islam. Masjid Negeri Sabah Masjid ini mempunyai serambi yang luas sehingga mampu memuat sekitar lima ribu jamaah. Tempat sholat perempuan terletak di lantai dua, bisa memuat hingga lima ratus jamaah. Masjid ini juga menyediakan ruangan untuk memandikan jenazah (masih jarang kita temui di Indonesia). Masjid Negeri Sabah ini memiliki halaman dan area parkir yang luas, dan ketika saya berkunjung kesana di bagian belakang masjid sedang ada pembangunan (mungkin) sarana pendukung masjid. Setelah selesai sholat Dzhuhur di Masjid Negeri Sabah untuk mengisi waktu sebelum menuju Bandara Kota Kinabalu, kami mampir ke Imago. IMAGO Shopping Mall Imago the mall terletak di KK Times Square, merupakan salah satu pusat perbelanjaan terbesar di Kota Kinabalu. Disini terdapat outlet produk-produk fashion branded dan restaurant franchise. Makanya tak heran jika banyak warga Brunei Darussalam yang datang ke Kota Kinabalu untuk shopping, khususnya di musim liburan sekolah atau ketika mall-mall mengadakan great sale karena tentu saja harganya lebih murah dibandingkan di Brunei. Disini juga terdapat kedai yang menjual oleh-oleh dan cenderamata. Waktu itu saya membeli magnet kulkas harga RM 4/pcs. Di lantai lower ground juga terdapat foodcourt, harganya lumayan ramah di kantong. Ketika saya kesini, sedang ada pertunjukan Kulintangan. Para penari juga mengajak pengunjung untuk memainkan kulintangan. Saya menonton sampai pertunjukan selesai, kemudian di akhir pertunjukan ikut berfoto dengan salah satu penarinya. Sekitar jam empat sore kami meninggalkan imago untuk kemudian menuju ke Bandara Kota Kinabalu. Oh ya, kalau cuaca cerah Gunung Kinabalu bisa terlihat dari bagian depan Bandara lho. Flight saya sebetulnya jam 8 malam, tetapi akhirnya pesawat kena delay sampai jam setengah sebelas malam, sepertinya dikarekan terjadi masalah teknis dengan pesawatnya. Jadi kami tiba di Kuala Lumpur sekitar jam setengah satu pagi. PS: Sebetulnya masih banyak lagi obyek wisata di Kota Kinabalu, tapi sayang karena keterbatasan waktu jadi belum sempat expolore pulau-pulau cantiknya. Bahkan saya pun belum sempat explore kotanya. Semoga suatu saat nanti ada kesempatan untuk kembali ke Kota Kinabalu.
  8. Melanjutkan tulisan sebelumnya setelah dua hari di Brunei, kami akan melanjutkan perjalanan ke Kota Kinabalu (Malaysia). Pagi-pagi kami sudah bersiap-siap untuk check out hotel kemudian kami menuju ke Terminal Feri Serasa di Muara. Jarak menuju ke Terminal Feri Serasa sekitar 25 km, ditempuh dalam waktu sekitar 45 menit. Oh ya,selain terminal ferry penumpang disini juga terdapat terminal peti kemas, jadi selama perjalanan kita akan sering berpapasan dengan truck container sehingga perjalanan jadi agak lambat. Ketika kami sampai terminal feri Serasa karena bus yang kami sewa ukuran besar jadi tidak bisa masuk ke halaman terminal, terpaksa deh kami turun di depan pintu gerbang dan membawa koper masing-masing. Karena tidak sempat sarapan di hotel maka kami pun akhirnya sarapan di cafe yang berada di sebelah pintu kedatangan terminal feri Serasa. Note: Kalau mau naik transportasi umum /bus dari Bandar Seri Begawan bisa naik bus nomer 39 menuju ke Terminal Muara, lalu dari Terminal Muara lanjut naik bus nomer 33 menuju Terminal Feri Serasa. Ongkos bus $1 per trip. Sekitar jam 9 kami bersiap untuk masuk ke dalam ferry. Oh ya untuk masuk ke dalam ferry ini kita melewati imigrasi Brunei secara kami akan melakukan perjalanan menuju ke Labuan (Malaysia) yang kemudian dilanjutkan ke Kota Kinabalu. Saat itu imigrasi lengang karena hanya ada satu ferry yang akan berangkat. Setiap penumpang disuruh buka koper untuk dilihat isinya satu persatu, segala tempat kosmetik, underware organizer, handbag, semua diperiksa. Mungkin juga dikarenakan disini tidak ada mesin x-ray. Setelah selesai proses imigrasi kami pun menuju ke dermaga ferry. Kami menaiki Ferry Shuttle Hope untuk menuju Labuan. Awak kapal akan menyambut kita dan menanyakan barang bawaan akan dibawa naik atau ditinggal di bawah saja? Kalau di tinggal dibawah makan petugas akan menempatkan koper kita di bagian ujung kapal dekat pintu turun dari kapal ferry. Setelah menyerahkan koper, saya naik ke lantai dua ferry. Harga ket ferry Shuttle Hope adalah $15/orang dengan waktu tempuh sekitar 1 jam 40 menit. Saya memilih duduk di dalam ruangan ber-AC di lantai 2 dan ternyata ACnya dinginnya minta ampun. Oh ya sebelum ferry berlayar, di TV ditayangkan doa naik kapal terlebih dahulu. Mungkin ini sudah menjadi SOP Brunei Ferry ya, biar perjalanannya aman dan lancar. Begitu ferry sudah berlayar dari atas ferry kita bisa menikmnati angin sepoi-sepoi di geladak atau bisa juga duduk manis di ruang utama sambil nonton film box office yang diputar di TV. Di dalam ferry juga terdapai kedai makanan, kalau lapar bisa beli snack dan minuman. Di kapal ini juga terdapat toilet yang lumayan bersih, di lantai dua bagian belakang kapal. Seteleh beberapa saat kapal berlayar kita akan menyaksikan pemandangan begitu banyak kilang minyak di lautan Brunei, gimana negara ini ga kaya ya, itu kilang minyak di laut banyak bangeett. Saya juga melihat beberapa kapal besar yang dilengkapi dengan alat berat atau crane serta helipad. Baru kali ini saya lihat kapal segede itu. Hahaha… Sekitar jam 11an, kapal ferry sudah mendekati dermaga Labuan. Dari atas ferry sudah kelihatan deh gedung terminal ferry wilayah persekutuan Labuan. Setelah turun dari kapal ferry kami langsung menuju ke gedung terminal ferry lalu menuju ke mesin x-ray untuk scan barang bawaan kita kemudian menuju counter imigrasi Malaysia untuk chop paspor. Setelah selesai chop paspor kami berjalan menuju ke rumah makan untuk makan siang. Kami makan di rumah makan yang berada di depan Terminal Feri Antarbangsa Labuan sekitar 300 meter kali kami berjalan di bawah rintik hujan. Setelah selesai makan kami segera menuju ke Terminal Feri Antarbangsa Labuan. Terminal ferry Labuan ini lumayan ramai, di bagian depan terdapat banyak stand yang menjual aneka barang dan souvenier. Karena sudah dekat dengan jadwal keberangkatan kapal, jadi kami tak perlu menunggu di boarding room, kami langsung menuju ke kapal yang sudah bersandar di dermaga. Kami naik kapal LBN Express Tiga untuk tujuan ke Kota Kinabalu, kapal ini mempunyai dua kelas, yaitu kelas ekonomi dan kelas eksekutif. Untuk kelas eksekutif harga tiket RM 44/orang. Perjalanan menuju Kota Kinabalu memakan waktu sekitar 3,5 jam. Jadi bisa tidur dulu deh di dalam kapal, karena ini kapalnya seperti speed boat jadi kita ga bisa berdiri di geladak kapal, cukup menikmati pemandangan dari balik jendela saja. Tapi kalau kita duduk di kelas ekonomi, ga bisa deh lihat pemandangan luar karena posisi berada di lantai bawah. Sekitar jam setengah lima, akhirnya sampailah kami di terminal ferry Jesselton Point. Setelah semua peserta sudah turun dari kapal ferry kami pun segera keluar terminal. Rupanya bus sudah menunggu kami di sebelah kanan pintu keluar Jesselton point, setelah semua peserta naik bus, kami pun berangkat untuk menuju hotel tempat kami menginap di kawasan Lorong Pasar Baru, Kampung Air. **Sebetulnya bisa juga naik bus dari Bandar Seri Begawan menuju Kota Kinabalu, tetapi jadwal keberangkatannya hanya satu kali setiap harinya yaitu sekitar jam 8 pagi. Lama perjalanan sekitar 8 jam (kalau ga salah ya). Kalau ada budget lebih ya paling cepat naik pesawat. Hehehe...
  9. Muhammad Rizal Firdaus

    Tiket & hotel promo ke Kuala Lumpur, why not?

    Kemarin ane bareng istri baru ke KL pake tiket dan hotel promo.... Di bawah ada link vlognya, monggo ditonton... Jangan lupa like & subsribenya ya
  10. Malaysia, sebuah nama negara yang tetangga yang bila didengar akan menjadi hal sensitif bagi sebagian orang Indonesia. Negara ini memiliki perbatasan darat dengan Indonesia, tepatnya di pulau Kalimantan (Borneo). Nah, di Borneo itu terdapat Gunung Kinabalu yang cukup terkenal di kalangan pendaki. Dulu saya sempat berpikir, bagaimana seandainya Gunung Kinabalu terletak di bagian Indonesia. pasti akan lebih keren dan jauh lebih menyenangkan bagi orang Indonesia. Namun setelah melakukan pendakian di gunung Kinabalu, saya mendapatkan pandangan berbeda, justru saya bersyukur gunung ini terletak di Malaysia dan dikelola oleh negara tersebut. Kenapa bisa begitu? Mari kita bahas jawabannya dalam beberapa alasan sebagai berikut! Tertinggi di Borneo Kalo Sumatera punya Kerinci, Jawa punya Semeru, Lombok punya Rinjani, Kalimantan punya apa? Beberapa akan meyebut Gunung Bukit Raya dan sebagian menyebut Gunung Kinabalu. Iya, Kalimantan atau yang biasa disebut Borneo memiliki Gunung Kinabalu. Gunung tertinggi di pulau tersebut memiliki tinggi 4095m dpl. Tidak hanya itu, Gunung Kinabalu juga menjadi salah satu UNESCO heritage. Bahkan Malaysia suka mengklaim Kinabalu sebagai gunung tertinggi di Asia Tenggara, meski hal tersebut sebenarnya tidak benar. Di Asia Tenggara masih ada masih memiliki Hkkakabo Razi di Myanmar yang memiliki ketinggian 5881m. Sedangkan Puncak Jaya Wijaya atau yang biasa dikenal Cartenz (4.884m) masuk ke seven summit karena merupakan bagian Oceania. Dapat Makanan Enak Saya yakin, pasti sebagian dari kalian ada yang sering makan mie instan secara berulang ulang ketika melakukan pendakian gunung. Mie lagi mie lagi...aduh.. Namun lain ceritanya kalo kamu melakukan pendakian di Gunung Kinabalu. Kamu engga usah repot-repot masak, bawa kompor dan nesting. Disana kamu akan disediakan makanan oleh pengelola, engga tanggung-tanggung, 5 kali! Diawal pendakian kamu akan diberikan bekal berisi buah dan sandwich. Setelah menyelesaikan pendakian hari pertama, kamu akan mendapatkan makanan di Guesthouse Laban Rata. Kamu engga usah khawatir mengenai kualitas makanannya, disini disediakan banyak makanan enak mulai nasi, steak, telor dadar, ayam goreng, ikan fillet, sereal hingga pencuci mulut macam roti, pancake, pudding dan buah-buahan segar! Minumannyapun tidak kalah menarik, selain air putih disediakan pula teh, susu dan kopi. Hal menarik lainnya adalah semua itu disajikan secara prasmanan aka all you can eat. Jadi engga usah ketakutan kelaparan atau kekurangan gizi, yang ada kamu malah ngalamin perbaikan gizi nantinya.hehehe..... Ga Perlu Bawa Tenda Tenda, akomodasi outdoor favorit para pendaki yang beratnya sekitar 2-4kg adalah benda yang sudah tidak asing lagi. Stay di tenda itu adalah salah satu momen paling menyenangkan ketika melakukan pendakian. Namun hal itu berubah 180o kalo tenda yang digunakan rusak ditambah cuaca yang buruk. Misalnya pas hujan deras, terus air menyerap ke dalam tenda, belom lagi kalo tendanya bocor, dan bagian dalam tenda menjadi basah. Aduuuh, engga enak banget ga sih..Saya sendiri masih ingat ketika memasang tenda di Gunung Kerinci pada pukul 8 malam, selain gelap, anginnya sangat kencang dan dinginnya agak lebay. Beberapa kali flysheet dan tenda terbawa angin . Nah di Kinabalu ini memang sengaja dilarang mendirikan tenda. Sehingga, mau tidak mau semua pendaki harus tidur di sebuah dormitory yang disediakan. Hal ini cukup unik karena Kinabalu sendiri merupakan gunung tropis, jadi pendaki tidak membutuhkan aklimatisasi. Udah tidur di kasur, pake selimut pula ditambah bisa sambil ngecharge gadget. Cukup asyikkan! Resthouse di Ketinggian 3.000 m dpl Pernah enggak ketika lagi capek-capeknya ngebayangin buat makan enak pas di puncak atau ngidam sesuatu setelah pendakian? ngebayangin adaNah resthouse ini berguna sebagai tempat makan prasmanan yang disediakan pengelola, tempat tidur para pendaki (ada yang ditempat ini, ada juga yang ditempat lain), restoran, dan tempat berkumpul sesama pendaki dan guide. Disini kita juga bisa membeli makanan, minuman atau benda lainnya. Hanya saja harganya cenderung mahal. Kenapa harganya mahal? pertama ini satu-satunya tempat yang jual makanan, kedua, ngangkutnya pakai porter bray... Colokan dan Sinyal internet Nah mungkin Kinabalu menjadi gunung surga bagi kalian yang eksis di Social Media. Kenapa? karena disini kalian dimanjain dengan kuatnya sinyal handphone, saking kuatnya kalian ga cuma bisa telpon telponan, tetapi juga bisa mengakses internet dari ketinggian tiga ribuan. Hanya saja cuma satu kekurangannya, tidak adanya sinyal wifi gratis disini. Tapi kebayang sih kalo ada sinyal wifi disini. Pasti orang-orang jadi engga asyik dan sibuk sendiri. Dapat sertifikat dan medali! Setiap pendaki yang akan melakukan pendakian Gunung Kinabalu akan mendapatkan ID. Selain digunakan sebagai pengenal dan penukaran kunci penginapan, ID ini juga berlaku sebagai souvenir. Di kartu ID ini terdapat nama, tanggal pendakian dan kode (yang dimengerti oleh guide dan pihak pengelola). Lumayan kerenkan! hehehe... Ga cuma ID card, pendaki juga bisa mendapatkan sertifikat dan medali sebagai souvernir. Untuk mendapatkan sertifikat, kita harus membayar 10MYR, sedangkan untuk Medali adalah 25MYR. Sertifikat ini bisa jadi kenang-kenangan kamu, kelak nanti kamu bisa pamer ke istri atau ke anak kamu. "nak, waktu muda ayah pernah mendaki gunung ini lho.. *kalo sekarang mah udah jompo"hahahaha... Ada tempat sampah dan toilet dimana-mana Pernah liat tumpukan sampah di kandang badak? atau kotoran manusia yang berserakan di ranu kumbolo? Bahkan engga banyak diantara kalian, khususnya yang baru pertama kali melakukan pendakian gunung, bingung kalo mau buang air besar. Gimana engga, toh toiletnya kadang ada kadang engga. Yang paling nyebelin itu kalo ngeliat toilet, terus banyak ranjau yang berkeliaran disana akibat perilaku manusianya yang engga lebih baik daripada binatang. *Maaf kalo kasar bahasanya.Begitu juga hal dengan sampah, pendaki seharusnya membawa plastik sampah sebagai tempat pembuangan sampah pribadi. Nantinya plastik tersebut bisa dibuang ketika selesai melakukan pendakian. Emang sih nambah berat, tapi inikan soal tanggung jawab. Nah, untungnya di Gunung Kinabalu ini terdapat tempat sampah dan toilet yang cukup bersih di tiap posnya. Tiap toilet terdapat kloset duduk dan air yang mencukupi. Jadinya pendaki bisa melakukan ritual dan membuang sampah pada tempatnya. Saya pribadi merasa fasilitas ini sangat diperlukan di gunung-gunung Indonesia, melihat selama ini kebersihannya selalu miris. Tertib dan Informatif Selain dilarang menggunakan tenda dan diharuskan memiliki izin pendakian, sistem pendakian di Kinabalu sangatlah tertib. Pendaki diharuskan mendaftar terlebih dahulu dari jauh-jauh hari dan memilih paket pendakian yang diinginkan. Terdapat paket 2 hari dan 3 hari. Setelah itu pendaki dilarang menambah hari. Pendakian juga harus dimulai dari jam 8-10 pada hari pertama dan harus tiba di Laban Rata pada hari yang sama. Sedangkan pendakian menuju puncak juga dilakukan pada pukul 01.30 -2 pagi secara serempak. Selain itu, para pendaki juga bisa melihat informasi yang terpampang di dinding pada tiap pos. Di poster tersebut terdapat informasi-informasi mengenai Gunung Kinabalu. Pemandangan Gunung yang KEREN! Kalo yang satu ini, biarkan foto-foto dibawah ini yang berbicara.. Tanpa menutup mata, saya mengakui bahwa pengelolaan Taman Nasional (Gunung) di Malaysia jauh didepan IndonesiaBiar bagaimanapun tujuan saya menulis ini bukan untuk menjelek-jelekan gunung di Indonesia dan memuja gunung di Indonesia. Tujuan perjalanan adalah bukan hanya senang-senang, tapi juga pembelajaran. Sejujurnya, Indonesia memiliki sumber daya alam yang jauh lebih mumpuni dibandingkan Malaysia, hanya saja pengelolaan kita masih jauh dibelakang mereka. Semoga pengelolaan taman nasional di Indonesia menjadi jauh lebih baik, sehingga dapat memberikan dampak positif bagi orang banyak, tidak hanya pengunjung, tetapi juga masyarakat sekitar dan negara tersebut. Salam pendaki source : http://www.kakisamson.com/2015/04/alasan-kenapa-harus-naik-gunung-kinabalu.html
  11. Kali ini saya ingin berbagi liburan singkat saya di Pulau Pinang atau yang lebih sering disebut Penang. Rasanya lain waktu ingin kembali lagi ke Penang karena satu hari belum cukup untuk menjelajah seluruh tempat wisata alam ataupun kuliner di kota Penang. Saya mulai perjalanan pagi hari dengan tujuan pertama ke Penang Hills, yang kemudian dilanjutkan ke kuil Kek Lok Si Temple, Penang Botanical Garden, dan terakhir sempat berkeliling kota tua Penang (walaupun ga sampai habis sih). At least liburan di Penang ini menyenangkan. Oke mari kita bahas satu per satu obyek wisata yang saya kunjungi yaa.... :) Penang Hill Penang Hill atau yang dikenal juga dengan sebutan Bukit Bendera adalah bukit tertinggi di Penang. Dari ketinggian sekitar 1.000 meter di atas permukaan laut itu, pengunjung dapat menikmati keindahan sisi timur Pulau Penang, mulai dari hamparan George Town, jembatan Penang, hingga gugusan pencakar langit yang tersebar di sana. Tak ketinggalan pemandangan bukit-bukit yang hijau, bersih, dan tertata. Di tengahnya tampak rel kereta yang menukik tajam hingga ke bawah. Di sinilah pengunjung bisa memacu adrenalinnya, yakni dengan meluncur bersama kereta yang bernama Furnicular Train. Oke, mari kita coba naik keretanya yuuukkk... Setelah membeli tiket penumpang dipersilahkan masuk ke tempat menunggu...ternyata kereta sudah stand by di line nya tetapi tidak boleh langsung naik kereta, jadi kita harus menunggu waktu keberangkatan kereta. Berhubung belum banyak penumpang lain yang datang jadi ada donk kesempatan untuk foto-foto dulu :) Ini dia bentuk kereta tramnya. Lucu yaa...miring gitu bentuknya.. Kereta siap diberangkatkan....misiii numpang foto ya pak masinis.. Kereta berjalan mendaki...sereem juga euy...pertama kali naik kereta miring gini Kereta yang dapat menampung 100 penumpang itu akan meluncur dengan kecepatan tinggi dan melewati medan terjal yang kemiringannya mencapai 50 derajat. Perjalanan 13 menit yang menegangkan, tapi juga menyenangkan! Kereta ini berhenti di beberapa stasiun pemberhentian, karena memang sebagian wilayah di Bukit Bendera ini dihuni oleh penduduk lokal. Jadi kereta ini salah satu transport dari atas Bukit Bendera menuju ke bawah untuk selanjutnya bekerja/berbelanja di Kota Penang. Untuk mencoba sistem kereta api yang sudah berusia sekitar 85 tahun itu, wisatawan asing harus membayar tiket seharga RM 30 (sekitar Rp91.000), yang berlaku untuk pulang-pergi. Harganya cukup jauh dengan yang dikenakan pada wisatawan lokal, yakni RM 8 (sekitar Rp24.000). Nah, sekarang kita sudah sampai di stasiun akhir di Penang Hills, keluar dari stasiun kita siap siap berkeliling. Naah...sampai juga di atas bukit...Penang Hills Taraaaaa....ini dia yg namanya Bukit Bendera Ada cukup banyak kegiatan yang dapat dilakukan pada Penang Hill. Anda dapat melihat sejarah kereta ini yang sudah mengalami 3 kali pergantian jenis kereta sejak awal beroperasinya. Kereta Tram dari yang pertama hingga yang terkini Tram Generasi Pertama di Penang Hills Anda juga dapat berjalan-jalan sedikit lebih ke atas, anda akan melihat sebuah meriam tua peninggalan jaman penjajahan dahulu. Di dekat meriam ini juga terdapat dua bangunan tempat ibadah yang berdekatan yaitu masjid dan kuil India. Meriam peninggalan jaman penjanjahan Kuil India Masjid Penang Hills Oh ya, kalau anda ingin berkeliling bisa juga menggunakan buggy car service, jadi ga perlu capek capek jalan kaki...bayar skitar RM 20. Sambil berkeliling kita bisa menikmati udara yang sejuk diantara pohon-pohon langka dengan bunga-bunga yang cantik. Konon salah satu jenis pohon ini didatangkan dari Afrika, aduh saya lupa apa nama pohon ini. Bahkan anda bisa photo stop di salah satu point dengan latar belakang hutan yang hijau. Buggy Car yg akan membawa anda berkeliling. Photo stop dulu aah... Jika Anda berencana untuk menghabiskan satu atau dua malam di bukit Bendera, ada bungalow yang tersedia untuk disewa lho. Menurut driver kami, beberapa bungalow ini dimiliki oleh pengusaha ataupun pejabat kerajaan Malaysia, yang sebagian tidak disewakan untuk umum. Oke, setelah puas berkeliling akhirnya kami memutuskan untuk turun bukit dengan naik kereta yang tadi. Duh....kereta meluncur dengan kencang....memacu adrenalin saya...seruuuu..... Selesai sudah menikmati tour di Penang Hills, selanjutnya mari kita menuju Kek Lok Si Temple. Ada apa disana? Yuk, ikuti ceritanya di tulisan berikutnya :)
  12. Setelah beberapa kali berkunjung ke Malaysia akhirnya kesampaian juga nich niat untuk jalan-jalan ke Melaka. Pesawat Air Asia tiba di bandara LCCT Kuala Lumpur sudah sore, jadi saya langsung aja menuju ke Melaka. Perjalanan ke Melaka sekitar 2 jam dari bandara LCCT Kuala Lumpur. Ternyata sampe di Melaka sudah magrib, muter-muter cari hotel di komplek sejenis ruko di seberang Taming Sari tower. Berhubung hotelnya di komplek ruko gitu, jadi agak-agak susah cari parkir mobil, tapi beruntung akhirnya dapat hotel kecil gitu, disebelah ruko service komputer gitu, ga inget apa nama hotel itu sich. Tapi lumayan lah hotelnya, ga jelek-jelek amat. hehe... Setelah mandi jalan-jalan sebentar ke luar sekalian cari makan, tapi ga ada yang selera jadi ujung-ujungnya makan di salah satu kedai di ujung ruko makan kwetiaw goreng :) Selesai makan malam langsung balik ke hotel...tidur. Paginya muter-muter lagi cari sarapan...saking banyaknya blok di ruko-ruko itu akhirnya balik lagi ke kedai yang dekat hotel beli roti cane dan teh manis. Slesai sarapan mulai dech muter-muter Melaka untuk foto-foto. Awalnya jalan kaki di taman sekitaran Dataran Pahlawan. Sekalian foto di depan Museum Samudera, Museum Islam dan benteng A'Famosa. Sudah jalan kaki agak lamaan, akhirnya memutuskan untuk balik ke hotel ambil mobil lalu lanjut muter-muter kota Melaka. Menara Taming Sari tampak dari kejauhan Museum Samudera Museum Islam Malaka Benteng A Famosa Oh ya, Melaka atau Malaka merupakan sebuah negara bagian di Malaysia yang terletak di bagian selatan Semenanjung Malaysia. Merupakan wilayah terkecil nomer 2 di Malaysia setelah Perlis. Kawasan yang juga dikenal sebagai Melaka Bandaraya Bersejarah ini memiliki banyak peninggalan bersejarah dari zaman penjajahan Belanda, Portugis, dan Inggris. Banyaknya peninggalan bersejarah yang ada membuat ibukota negara bagian Melaka, bersama kota Georgetown di Penang dinobatkan sebagai Situs Warisan Dunia (World Heritage Site) oleh UNESCO. Melaka juga dinyatakan sebagai Negeri Bandar (Kota) Teknologi Hijau. Sebenernya tujuan kita ini cuma di kawasan Chirst Church Melaka, cuma di belakang tempat yang tadi pagi sudah jalan-jalan. Tapi lumayan juga sih sepanjang jalan bisa lihat bangunan-bangunan kuno di kota Malaka. Tadaaa....akhirnya ngelewatin tembok merah yang ada tulisan seperti dibawah ini, berenti sebentar numpang foto dulu aah :) Naaah, akhirnya sampai di kawasan Chirst Church Melaka. Setelah dapat celah buat parkir, sesi foto-foto dimulai :) Becak hias warna-warni siap mengantar anda berkeliling menikmaati suasana Old Town Melaka. Harus pinter-pinter nawar ya, biar ga dimahalin...hehe.. Becak hias warna-warni Christ Church Melaka Queen Elizabeth Fountain Oh ya, di depan standthuys (belakang Queen Elizabeth Fountain) ini ada beberapa kios souvenier, kalo mau beli oleh2 gantungan kunci boleh juga lah...nawar aja. Serenceng gantungan kunci isi 6pcs harga RM 10. Stadthuys, keliatan kan yg jualan souvenier :) Surau Warisan The Malacca Fort Kincir Air Raksasa Malaka River Cruise Sudah cukup puas muter-muter kawasan ini, tak terasa sudah waktunya makan siang. Akhirnya capcus cari tempat makan. Nah dalam perjalanan ke tempat makan ini sempat lewatin daerah Jonker Street, selain banyak penginapan kawasan ini juga ada week end night market,juga ada banyak wisata kuliner. Kalo malem lampionnya nyala jadi kelihatan kereeen... Sayang sekali waktu malem baru datang kesini ga sempat fotoin jalan ini. Selain itu ada juga beberapa Art Galery yang jual barang-barang antik dan souvenier gitu. Jonker Street Akhirnya setelah berputar-putar ketemu juga warung makan yang ada menu khas Melaka yaitu Asam Pedas Ikan Sembilang. Mariii makan :) Asam Pedas Ikan Sembilang Nah warung makan ini ada di kawasan penduduk Melaka, jadi sekalian numpang foto di depan rumah penduduk Melaka. hehehe... Salah satu rumah Melayu di kota Melaka Selesai makan langsung balik ke hotel untuk ambil ambil barang titipan lalu balik ke Kuala Lumpur. Note : Tempat-tempat menarik di Melaka sebagian besar merupakan bangunan atau monumen bersejarah peninggalan zaman penjajahan. Beberapa contoh tempat menarik di Melaka adalah Kota A Famosa, Gereja St. Paul, Gereja Kristus, Cheng Hoon Teng Temple, Museum Angkatan Laut Malaysia, Museum Samudera, Stadthuys, Istana Kesultanan Melayu, dll. Obyek-obyek wisata bersejarah pada umumnya terkumpul di kompleks yang mudah di akses. Apabila anda menginap di hotel di kawasan Dataran Pahlawan, anda dapat berjalan kaki untuk ke lokasi, Menara Taming Sari, Museum Samudera, Malacca Fort, Christ Church, dll.
  13. kyosash

    Index Malaysia

    Hello Jalan2ners Kali ini saya mau mencoba membuat Index dari beberapa thread2 yang ada diforum ini mengenai Malaysia. semoga dapat mempermudah dalam pencarian informasi mengenai Malaysia. Contoh Field report (catatan perjalanan yang dilakukan oleh Jalan2ners) Penang - Kl 4D3N (Part 1) 6D5N Kuala Lumpur, Malacca FR Malaysia 2012 (Kuala Lumpur, Genting) Taklukkan Kuala Lumpur Dalam Sehari Dengan Rp 337 Ribu ! Fr: Penang 4D3N Cuma Sejutaan!! (Bagian 1) Fr: Penang 4D3N Cuma Sejutaan!! (Bagian 2) #2 Batu Caves & Salju Di Snow World Genting Highlands Lake Garden (Taman Tasik Perdana) Kuala Lumpur Johor Bahru-KL FR Backpack Nonton Arsenal di KL, Malaysia Fr Menara Kembar Petronas Kuala Lumpur Kuala Lumpur Melayu Yang Modern Fr Cameron Highlands Malaysia Jalan-jalan singkat di Kota Malaka Field Report Penang - "obat Kecewa" Menghabiskan hari di kota Penang Memacu Adrenalin Dengan Furnicular Train Di Penang Hill Ke Johor Premium Outlet Dari Queen Street Bus Terminal Colmar Tropicale "little France" Di Bukit Tinggi, Kuala Lumpur Overland Dari Selatan Malaysia Ke Thailand Utara (16 – 25 Januari 2014) Backpackers nekad sekeluarga ke Malaysia en Singapore (Kuala Lumpur) Railway Trip in Malaya (Malaysia & Singapore) Buat Cewe2 Yg Masih Ragu Trip 3Negara 10 Hari (Penang, Hatyai, KL, Singapore) Kl - Phuket - Bangkok 27 hari ngumpulin cap imigrasi 6 negara (Malaysia, Thailand, Vietnam, Singapore, Shenzhen, Hongkong, Manila) Hal-hal yang ingin diketahui mengenai Malaysia, apa saja sih yang menarik? Tempat Wisata di Malaysia 3 Taman Hiburan Di Malaysia Yang Bisa Jadi Alternatif Tempat Liburan Kuil-Kuil Antik Di Penang Penang Island Menginjakkan kaki ke Pulau Tioman Kuala Lumpur City Centre Berlibur Ke Langkawi Malaysia Lain2-nya 2D1N di Kuala Lumpur?? Kemana aja.... Orang Asli, Penduduk Asli Malaysia Dengan Budaya Yang Sangat Unik Jalan Alor, Pusatnya Street Food di Kuala Lumpur NOTE: untuk informasi tempat/obyek wisata lain-nya bisa lihat disini Alor Setar Cameron Highlands Dungun Ipoh Johor Bahru Kedah Kelantan Kinabalu Kuala Lumpur Kuantan Kuching Langkawi Melaka Negeri Sembilan Pahang Penang Perak Perlis Sabah Sarawak Selangor Terengganu Tips dan Hal - hal yang mungkin perlu diketahui mengenai Malaysia apakah ada yang paham tentang skybus AA? proses imigrasi masuk ke malay via johor baru Tips Menghemat Biaya Saat Menyewa Mobil Di Malaysia Tujuh Fakta Unik Mengenai Malaysia Kosa Kata Bahasa Malaysia Yang Penting Untuk Perjalanan Wisata Makanan Malaysia ? Tak Perlu Pusing Kalau Ke Malaysia Makan Diantara Penjaga Langit Kuala Lumpur, Berani ?! Jalan-jalan Kuala Lumpur – Thailand Lewat Jalur Darat Wisata Belanja di Kuala Lumpur Info Transportasi Rapid Penang Tips Menggunakan Transportasi Umum di Kuala Lumpur Ask : Sleeper Train Di Kuala Lumpur Info Penginapan Daftar Penginapan Ala Backpacker di Kuala Lumpur New Backpacker Hotel - PODs The Backpackers Home - Nearest Little India Semoga informasi2 diatas dapat membantu anda dalam mencari informasi. Mohon Maaf Sebelumnya Jikalau Ada Kesalahan/Kekurangan, mohon panduan-nya Kalau ada yang mau menambahkan pun di-persilahkan
  14. Masih membahas tentang kota-kota yang seru dan cantik di ASEAN, kali ini waktunya kita untuk membahas Kota Kuching. Ya, karena memiliki waktu liburan yang singkat tentunya akan lebih menyenangkan jika dimanfaatkan untuk mengunjungi destinasi wisata yang cantik. Kota Kuching merupakan ibu kota Negara Bagian Sarawak, Malaysia. Kota Kuching merupakan salah satu kota majemuk yang memiliki banyak penduduk dari berbagai suku seperti Melayu, Tionghoa, Banjar, Iban, Bidayuh, Melanau, Dayak, Jawa, Bugis dan lain-lain. Kota Kuching memiliki banyak tempat wisata yang mampu menjadi magnet bagi para wisatawan baik lokal maupun mancanegara untuk datang dan berkunjung ke kota ini. Setiap tahun, setidaknya sebanyak 1,5 hingga 2 juta wisatawan datang dan berkunjung ke Kota Kuching. Kuching merupakan kota terbesar keempat di Malaysia. Di kota ini terdapat Sungai Sarawak yang membentang megah dan membagi kota ini menjadi dua bagian. Berikut ini kita akan membahas tentang itinerary menjelajahi Kota Kuching di Malaysia selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Kuching Rute 1: Menggunakan Pesawat Langsung Menuju Kuching Memasuki Kuching Melalui Kuching International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/4/49/Kuching_International_Airport_at_Night.jpg Rute pertama yang dapat kamu tempuh jika kamu mencapai Kota Kuching adalah dengan menaiki pesawat langsung menuju ke Kuching International Airport. Saat ini, beberapa maskapai telah menyediakan rute penerbangan Jakarta-Kuching dengan biaya dan waktu yang bervariasi. Perjalanan menuju Kuching akan kamu tempuh selama 3 jam 55 menit hingga 7 jam 45 menit. Perjalanan ini akan kamu tempuh rata-rata dengan satu kali stopover. Kota-kota yang mungkin menjadi stopover-mu adalah Singapura, Kuala Lumpur dan Pontianak. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar Rp 650.000,00 hingga Rp 1.200.000,00 per sekali jalan. Sesampainya di Kuching, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 10 menit dengan biaya Rp 160.000,00 hingga Rp 180.000,00 atau sekitar 45.45 RM hingga 52 RM. Rute 2: Menaiki Pesawat Menuju Pontianak Lalu Disambung Dengan Menaiki Pesawat Menuju Kuching Memasuki Kuching Melalui Bandara Supadio, Pontianak via http://panel.mustangcorps.com/admin/fl/upload/files/supadio(1).jpg Alternatif lain yang dapat kamu tempuh jika kamu ingin mencapai Kuching adalah dengan menaiki pesawat dari Jakarta ke Pontianak. Saat ini terdapat banyak maskapai penerbangan yang menyediakan rute penerbangan Jakarta ke Pontianak. Penerbangan ini akan kamu tempuh selama sekitar 1 jam 25 menit nonstop. Penerbangan ini akan memakan biaya sekitar Rp 460.000,00 hingga Rp 950.000,00 per sekali jalan. Selanjutnya, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menaiki pesawat rute Pontianak ke Kuching. Perjalanan dengan pesawat dari Pontianak ke Kuching akan kamu tempuh selama sekitar 45 menit. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar Rp 110.000,00 hingga Rp 2.500.000,00 per sekali jalan. Rute 3: Melanjutkan Perjalananmu dari Pontianak dengan Menaiki Bus Menuju Kuching Mencapai Kuching dengan Menaiki Bus Antar Negara dari Pontianak via https://yudhihendros.files.wordpress.com/2012/05/1-bus-damri-lintas-batas-pontianak-kuching-brunei1.jpg Nah, bagi kamu yang menyukai perjalanan yang berbeda dari biasanya, kamu dapat mencoba untuk menaiki bus dengan rute Pontianak-Kuching. Saat ini, terdapat banyak armada bus yang melayani perjalanan darat Pontianak menuju Kuching. Saya sendiri pernah mengalaminya, dan menurut saya cukup nyaman kok. Fasilitas yang ditawarkan oleh banyak bus ini juga oke karena ber AC dan cukup lega. Untuk biaya sendiri bervariasi, berkisar antara Rp 190.000,00 hingga Rp 260.000,00 atau RM 55 hingga RM 75. Kamu dapat memilih bis dengan jenis executive (36 seat) atau superexecutive (19 seat). Perjalanan ini akan memakan waktu selama 10 jam, dan akan lebih menyenangkan jika kamu mengambil perjalanan malam sehingga kamu bisa beristirahat. Sesampainya di Kuching, kamu akan tiba di Kuching Sentral. Kuching Sentral adalah salah satu terminal besar dan menakjubkan yang terdapat di Kuching. Memilih Penginapan di Kota Kuching Ketika sudah selesai mengurus masalah transportasi, kini waktunya kamu untuk mulai memikirkan akomodasi selama berada di Kuching. Selama berada di Kuching, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, guest house atau hotel. Jenis penginapan ini dapat kamu sesuaikan dengan budget, jadwal serta partner traveling-mu. Untuk perjalanan yang lebih menyenangkan, jangan lupa untuk selalu mencatat detail mengenai penginapanmu selama berada di Kota Kuching. Nah, jika kamu ingin menginap di berjenis hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan tipe mixed dormitory room with shared bathroom dengan harga RM 27 untuk satu malam. Fasilitas yang tersedia di kamar ini adalah fan, shared bedroom dan shared toilet. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis small double room dengan harga sekitar RM 50. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, kamar mandi, free wifi serta private flat. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis executive twin room dengan harga RM 164 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, telefon, TV, shower, toilet, hairdryer, free wifi, serta city view. Hari Pertama Awali Kegiatan Liburanmu di Kuching dengan City Tour dan Sightseeing Menikmati Pemandangan Kota Kuching Mengunjungi Kuching City Mosque via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/01/60/d8/55/kuching-mosque.jpg Mengawali perjalanan wisatamu di Kota Kuching, kamu dapat memulainya dari mengunjungi salah satu masjid terkenal di kota ini. Masjid itu adalah Kuching City Mosque. Kuching City Mosque terletak tidak jauh dari India Street dan di dekat situ terdapat pasar yang dapat kamu kunjungi untuk pengalaman merasa dekat dengan warga lokal Kota Kuching. Masjid ini terkenal dengan sebutan Old Mosque dan dibangun sejak tahun 1968. Masjid ini terletak di pusat kota sehingga tidak begitu sulit untuk mencapainya. Masjid ini didominasi oleh warna pink dan emas sehingga keberadaannya mampu menjadi focal point bagi Kota Kuching. Estimasi durasimu berada di masjid ini adalah sekitar 1 jam. Selanjutnya, kamu dapat berjalan kaki karena tidak jauh dari situ terdapat India Street yang terkenal dengan harga yang terjangkau. Kamu dapat berbelanja atau sekedar window shopping di sana. Mengunjungi Main Bazaar di Kuching via http://ruby.my/wp-content/uploads/2013/04/Main-Bazaar-Kuching-2.jpg Setelah puas mengunjungi masjid dan berbelanja di India Street, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Main Bazaar. Tempat ini merupakan salah satu tempat yang wajib untuk kamu datangi karena kamu dapat melihat berbagai souvenir, kerajinan tangan serta oleh-oleh di Main Bazaar ini. Untuk mencapai Main Bazaar ini dari Kuching City Mosque, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 10 menit. Sesampainya di Main Bazaar, jangan lupa untuk mencicipi Kek Lapis yang merupakan kuliner asli dari Kota Kuching. Di tempat ini, kamu dapat menemukan banyak toko yang menjual berbagai kerajinan dari kayu khas Kuching. Tempat ini juga merupakan tempat terbaik untuk mencari oleh-oleh karena kamu dapat menemukan oleh-oleh dengan harga yang cukup terjangkau. Selain mencari oleh-oleh, kamu dapat pula berwisata kuliner di sini. Karena tempat ini juga merupakan tempat yang tepat jika kamu ingin mencicipi makan siang yang lezat. Estimasi durasi kunjunganmu di Main Bazaar adalah sekitar 3 hingga 4 jam. Mengunjungi Fort Margherita Setelah puas mengelilingi Main Bazaar, kamu dapat memasukkan Fort Margherita ke dalam daftar destinasi kunjunganmu berikutnya. Main Bazaar dan Fort Margherita dipisahkan oleh Sungai Sarawak, namun jangan khawatir karena justru itulah keunikan yang ada di Kota Kuching. Peta Mencapai Fort Margherita dari Main Bazaar via Google Maps Untuk perjalanan berbeda, kamu dapat menaiki perahu yang tersedia di Sungai Sarawak. Perahu ini akan mengantarkanmu melintasi Sungai Sarawak selama sekitar 10 menit dengan tariff beberapa ringgit saja. Sebelum pergi, perahu ini akan menunggu hingga penuh atau sekitar 10-12 orang masuk ke dalam perahu. Setelah itu, barulah perahu ini menyeberang. Namun, jika kamu tidak berminat menaiki perahu, kamu dapat menaiki taksi dengan lama waktu tempuh sekitar 23 menit. Fort Margherita adalah sebuah benteng yang dibangun oleh Charles Brooke pada tahun 1879. Benteng ini merupakan salah satu landmark yang penting di Kota Kuching. Benteng ini diberi nama Margherita, yang berasal dari nama istri Charles Brooke yaitu Margaret Alice Lili de Windt. Mengunjungi Astana via http://d1vmp8zzttzftq.cloudfront.net/wp-content/uploads/2012/06/astana-is-a-palace-in-kuching-and-official-residence-of-the-governor-of-sarawak-malaysia-1600x1062.jpg Tidak jauh dari Fort Margheritta, kamu dapat melihat ada Astana. Astana merupakan salah satu objek wisata lain yang dapat kamu nikmati pada perjalananmu ke Kuching kali ini. Astana merupakan sebuah istana di Kuching yang merupakan tempat resmi bagi Gubernur Kuching. Meskipun demikian, tidak banyak kegiatan yang dapat kamu lakukan di sini karena seringkali Astana tidak dibuka untuk umum. Tetapi tenang saja karena kamu masih tetap dapat berfoto dan melihat lebih dekat salah satu tempat wisata yang menarik di Kota Kuching. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu dalam Mengeksplor Kuching Mengunjungi Cat Museum Mengawali kegiatan liburan di hari keduamu, selanjutnya kamu dapat mengunjungi Cat Museum. Cat Museum merupakan salah satu tempat wajib bagi kamu yang datang berwisata di Kota Kuching karena konon nama “Kuching†sendiri berasal dari kata “kucingâ€. Cat Museum berlokasi di Jalan Semariang, Petra Jaya, Kuching. Museum ini dibangun pada tahun 1993. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin mengunjungi museum unik ini, namun jika kamu ingin berfoto dengan kamera atau ponsel, kamu harus membayar sekitar RM 3 hingga RM 5. Di museum unik ini, terdapat koleksi artifak kucing sebanyak setidaknya 4.000 artefak termasuk lukisan serta benda-benda yang berhubungan dengan kucing. Di sini juga terdapat toko souvenir yang menjual berbagai macam pernak-pernik bergambar kucing yang dapat kamu jadikan sebagai oleh-oleh. Nah, untuk estimasi durasi kunjunganmu di Cat Museum yang unik ini, kamu dapat menghabiskan waktu sekitar 2 hingga 3 jam di sini. Mengunjungi Kuching Waterfront Setelah puas mengunjungi Cat Museum, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Kuching Waterfront. Di tempat yang merupakan pusat kota Kuching ini, kamu dapat berjalan santai sambil menikmati pemandangan. Di Waterfront ini, kamu dapat merasakan serunya menjadi warga lokal Kota Kuching. Selain itu, suasana yang nyaman dan menyenangkan mampu membuatmu senang untuk berjalan-jalan dan menikmati pemandangan di Waterfront ini. Peta Mencapai Kuching Waterfront Dari Cat Museum via Google Maps Untuk mencapai Kuching Waterfront dari Cat Museum, kamu dapat menaiki taksi dengan lama perjalanan sekitar 12 menit. Kamu dapat menggunakan taksi berargo yang akan membuat perjalananmu menjadi lebih nyaman. Mencicipi Seafood dan Makanan Khas Kuching di Top Spot Food Court via http://farm8.staticflickr.com/7320/10759461094_1bbedacdc1_o.jpg Setelah puas berkeliling di Kuching Waterfront, sekarang kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Top Spot Food Court. Top Spot adalah sebuah food court yang berisi makanan baik seafood maupun kuliner lain khas Kuching. Top Spot merupakan salah satu tempat yang dapat kamu kunjungi karena tempat ini masuk dalam daftar tempat wisata yang sebaiknya kamu kunjungi selama berada di Kuching. Waktu terbaik untuk mengunjungi Top Spot adalah di malam hari, sebagai pilihanmu untuk mencicipi hidangan makan malammu. Peta Mencapai Top Spot Food Court dari Kuching Waterfront via Google Maps Untuk mencapai Top Spot dari Kuching Waterfront, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 11 menit. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalananmu di Kuching dengan Mempelajari Kebudayaan yang Ada di Kota Ini Mengunjungi Tua Pek Kong Temple via http://malaysia.panduanwisata.id/files/2013/04/kuil-tua-pek-kong4.jpg Kuching merupakan sebuah kota yang multicultural, dimana banyak penduduk dengan berbagai suku dan latar belakang yang datang dan tinggal di kota ini. Luangkanlah hari ketiga ini untuk mempelajari kebudayaan dan seluk beluk Kota Kuching ini. Kamu dapat mengawali perjalanan hari ketigamu di Kota Kuching dengan mengunjungi Tua Pek Kong Temple di Jalan Tuanku Abdul Razak. Tua Pek Kong Temple merupakan salah satu tempat yang baik untuk sightseeing, karena kamu dapat menemukan berbagai kesempatan untuk memotret di sini. Tua Pek Kong Temple merupakan sebuah kuil tertua yang terdapat di Kota Kuching. Yang menakjubkannya adalah kuil ini masih sangat terawat hingga sekarang. Banyak wisatawan yang datang untuk mengagumi dan berfoto-foto sejenak di tempat ini. Mengunjungi Sarawak Old Museum via http://assets.atlasobscura.com/media Destinasi selanjutnya yang dapat kamu masukkan ke dalam daftar liburanmu adalah Sarawak Old Museum. Museum ini dibangun pada tahun 1891 dan dikembangkan pada tahun 1911. Museum ini masih terus bertahan hingga saat ini. Terdapat banyak artefak yang dipamerkan di dalam museum ini. Selain itu, museum ini juga mengoleksi banyak kerajinan tangan lokal dari Kota Kuching. Pada bagian lantai dasar, terdapat pameran dari replika banyak fauna Sarawak seperti reptile, mamalia, burung dan lain-lain. Pada lantai satu terdapat banyak etnografik Sarawak seperti model Rumah Panjang Sarawak, alat music tradisional serta kerajinan tangan dan bentuk model perahu yang sering digunakan di Kuching. Mengunjungi Chinese History Museum via http://farm5.static.flickr.com/4134/4794930603_ee47b1da5b.jpg Setelah puas mengunjungi Sarawak Old Museum, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Chinese History Museum. Museum ini beralamat di Jalan Tuanku Abdul Razak. Chinese History Museum pertama kali dibuka oleh Asisten Menteri di Bidang Kebudayaan, Olahraga dan Pemuda, Alfred Yap Chin Loi pada 23 Oktober 1993. Meskipun demikian keberadaan gedung ini sendiri telah ada sejak tahun 1912. Museum ini didedikasikan untuk para etnis China yang berada di Sarawak. Di museum ini terdapat banyak catatan perkembangan dari etnis tersebut. Museum ini dibuka setiap hari pada pukul 10.00 hingga 16.00 namun tutup pada hari-hari libur nasional. Museum ini didedikasikan untuk para pemuda agar mampu memahami sejarah penting dari para pendahulu mereka. Nah, itu dia itinerary perjalanan wisata di Kuching, Negara Bagian Sarawak, Malaysia selama 3 hari 2 malam. Ternyata Kuching memiliki banyak pesona wisata yang dapat kamu jadikan dalam daftar liburanmu selanjutnya ya. Semoga itinerary ini dapat membantumu dalam menyusun kegiatan liburanmu selama berada di Kuching. Happy traveling!
  15. Inilah tulisan pertama saya di forum ini semoga informasinya bisa di mengerti dan bermanfaat bagi teman2 yang akan melakukan trip ke Kuching, Malaysia. Trip ini sebenarnya sudah lewat beberapa tahun yang lalu, yakni pada Idul Fitri tahun 2013 yang lalu. Berawal dari ajakan teman2 sekelas sewaktu kuliah yang kepingin liburan ke luar negeri, maka di putuskanlah tujuan kami adalah Kuching (karena Kuching merupakan destinasi luar negeri yang paling dekat dan paling murah dari Pontianak) dan kebetulan ada teman kantor yang mau ke sana juga (kebetulan teman saya ini hoby traveling, dan dia yang bantu kami untuk booking hotel). Singkat cerita jadilah kami berangkat dengan total 8 orang (2 cowo dan 6 cewe). Sebelum saya mengulas review hostel tsb, saya mau sharing tentang satu kejadian sewaktu kami mau check in. Waktu itu kami sudah sampai di penginapan (dari terminal bus Kuching ke penginapan berjarak sekitar 20-30 menit pakai taxi) dan akan melakukan check in. Sebelumnya kami booking untuk 2 kamar twin dan 4 tempat tidur di kamar dorm. Apesnya bookingan kami tidak tercatat di sistem hostel (book via agoda). Waktu itu resepsionisnya kebetulan punya teman yang kerja di agoda, jadi dia kontak temannya. Setelah bernego dengan resepsionisnya, akhirnya kami di kasi 2 dorm room dengan 6 bed, 1 untuk cowo dan 1 untuk cewe. And yeahhhh!!!! Bisa dibayangin 6 bed dorm di "tungguin" sama saya dan teman saya saja. Oke cukup ceritanya. Nah, di bawah ini akan saya ulas hostel tempat kami menginap dulu. Nama penginapannya adalah Backpacker Stay. Dari namanya saja sudah bisa di tebak rate yang ditawarkan oleh hostel yang satu ini. Kami cuma dikenai rate sekitar Rp80.000,- /night/person. What?!!! Yeah.. Rp80.000,- Fasilitas yang diberikan oleh hostel ini juga bagus banget. 6 shared bathroom (2 shower only, dan 2 WC di lantai 1; dan 2 WC di lantai 2), public area (ada tv dan buku-buku), shared kitchen, dan WiFi (yang menurut pendapat saya speednya ngacir banget). Untuk kebersihan, hostel ini bersih dan wangi banget. Setiap hari WC dan public room nya selalu dibersihkan. Semua tamu hostel yang masuk kedalam area hostel juga harus melepas sepatu dan di taruh di rak sepatu yang telah disediakan sehingga kebersihan lantai di dalam hostel tetap terjaga. Satu lagi keunikan dari hostel ini adalah pada waktu itu ada papan yang terbentang sepanjang lorong di lantai 1 dan papan itu isinya testimoni dari para bacpackers yang pernah menginap di sini. Namun setelah saya cek kembali ke situs agodanya, sepertinya sudah di lepas dan di ganti dengan gambar-gambar aneka tempat wisata di Kuching. Untuk lokasi penginapan sendiri berada di area China Town Kuching yang dekat dengan River Front Kuching, Merdeka Plaza, Patung Kuching, dan beberapa spot wisata lainnya yang bisa di capai hanya dengan jalan kaki. Jika menginap di Backpacker Stay tidak perlu takut kelaparan. Sediakan Ringgit sebanyak mungkin karena di area China Town ini banyak sekali toko atau rumah makan terutama di malam hari. Selain itu, di depan hostel ada kelenteng, seven-eleven, dan tepat di samping hostel ada food court yang menjual bubur dengan telor ceplok, dan daging guling (semuanya tidak halal ya). Namun bagi teman2 yang mencari makanan Halal agak susah mencari makanan di area China Town. Alternatif lainnya adalah memilih makanan di daerah Merdeka Plaza atau India Street (jaraknya kurang lebih 200 meter dari penginapan). Secara keseluruhan saya sangat menikmati menginap di Backpacker Stay. Staffnya yang ramah dan sangat membantu (bahasa Melayu dan Inggris), kondisi hostel yang bersih, dan lokasi yang strategis menjadi alasan kenapa hostel ini mendapat review yang positif dari para backpackers yang pernah menginap di sini. Berikut informasi alamat dari Backpacker Stay : Alamat : 23, Carpenter Street, Kuching, Malaysia 93100 Rate : Start from Rp83.780,- Book via: agoda Note: di web agoda tertera ada Breakfast. Namun selama kami menginap di sana, kami tidak pernah merasakan breakfast nya. Entah apakah karena kami sering bangun kesiangan (jam 7 atau jam 8 WITA) atau apa. Tapi kami juga tidak begitu mempermasalahkannya karena ratenya yang tergolong cukup murah. Demikian review nya untuk Backpacker Stay pada saat saya berkunjung ke Kuching pada saat itu. Setelah di cek kembali ke website agoda, sepertinya sudah di lakukan beberapa renovasi pada hostel yang menambah kenyamanan para backpackers yang akan menginap disana. Tambahan : kalo bisa ke Kuching jangan ber 5 seperti kami karena susah mencari taxi yang bentuknya kayak mobil granmax. Rata2 di sana taxinya yang bentuknya kayak taxi di Indonesia dan mereka punya peraturan gak boleh lebih dari 4 orang dalam 1 mobil kecuali taxi yang bentuknya mobil granmax itu. Di sogok berapapun tetap gak mau karena rata2 jalan raya di Kuching ada CCTV dan polisi di setiap sudutnya.
  16. Johor Bahru adalah nama ibukota dari sebuah negara bagian di Malaysia. Negara bagian tersebut adalah Johor. Johor Bahru sendiri terletak di wilayah bagian selatan Semenanjung Malaysia. Sebagai sebuah kota, Johor Bahru merupakan kota terbesar kedua di Malaysia setelah Kuala Lumpur. Nah, sebagai sebuah kawasan metropolitan, Johor Bahru merupakan kota terbesar kedua setelah Lembah Klang dan Penang. Salah satu factor penting yang membuat Johor Bahru bisa sangat berkembang adalah factor pariwisatanya. Setiap tahun, 60% wisatawan yang mengunjungi Malaysia pasti menyempatkan diri untuk menyambangi Johor Bahru. Begitupun dengan wisatawan dari Singapura yang seringkali melakukan perjalanan darat menuju Johor Bahru. Johor Bahru memiliki banyak titik objek wisata yang menarik untuk kamu sambangi. Pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam menyambangi Johor Bahru yang sayang untuk kamu lewatkan di Malaysia berikut ini. Dari Kuala Lumpur Menuju Johor Bahru Menaiki pesawat via Wikimedia Salah satu alternative yang dapat kamu tempuh untuk menyambangi Johor Bahru dari Kuala Lumpur adalah dengan menaiki pesawat. Setiap harinya terdapat lebih dari 6 penerbangan yang melayani penerbangan dengan rute Kuala Lumpur menuju Johor Bahru. Biasanya, maskapai penerbangan yang melayani penerbangan dengan rute ini adalah Malaysia Airlines dan Air Asia. Penerbangan tersedia pada pukul 08.25, 14.05, 15.00, 21.50 dan masih banyak lainnya. Tersedianya jadwal ini tentu dapat membuatmu semakin fleksibel dalam memilih jadwal penerbangan yang dapat disesuaikan dengan jadwalmu. Lama waktu tempuh yang akan kamu butuhkan untuk menyambangi Johor Bahru dari Kuala Lumpur adalah sekitar 45 menit. Untuk masalah pemesanan tiket, kamu dapat melakukannya di berbagai web yang melayani pemesanan tiket seperti Utiket, Traveloka dan masih banyak lainnya. Sleeper Train via Rail Travel Station Adalagi alternative lainnya yang dapat kamu tempuh untuk mendapatkan pengalaman menyenangkan dalam melakukan traveling dari Kuala Lumpur menuju Johor Bahru. Ya, kamu dapat mencoba untuk menaiki sleeper train yang satu ini. Sleeper train adalah kereta yang di dalamnya dilengkapi dengan bunk bed. Biasanya tersedia untuk perjalanan overnight. Ya, bagi kamu yang ingin merasakan seperti apa serunya menaiki sleeper train dan melakukan perjalanan overnight, maka kamu dapat mencobanya dengan melakukan perjalanan dari Kuala Lumpur menuju Johor Bahru ini. Keretapi Tanah Melayu Berhad (KTMB) atau semacam PT. KAI-nya Malaysia, memiliki dua buah rute overnight train yang cukup populer. Rute tersebut adalah Woodlands (Singapura)-Johor Bahru-KL Sentral dan juga KL Sentral-Butterworth. Biasanya rute kedua digunakan bagi para wisatawan yang ingin melakukan perjalanan menuju ke Penang. Untuk itu, kamu dapat mencoba melakukan perjalanan dengan sleeper train dengan rute Woodlands (Singapura)-Johor Bahru-KL Sentral. Sleeper train ini dirasa sesuai terutama dengan kamu yang ingin mengirit biaya penginapan selama melakukan perjalanan wisata ini. Sebenarnya kereta ini melakukan perjalanan wisata dari Woodlands (Singapura). Nah, kamu juga bisa saja melakukan perjalanan wisata dari Singapura jika kamu ingin. Namun, perbedaan nilai tukar antara Singapura dan Malaysia yang terbilang cukup tinggi tentu akan menghasilkan harga yang lebih mahal pula. Sehingga, pembelian tiket dari Singapura tidak begitu direkomendasikan dan sebaiknya kamu jadikan sebagai pilihan terakhir saja. Kereta ini diberi nama kereta Senandung Sutera. Terdapat dua macam jenis kelas yang tersedia di kereta ini. Jenis kelas tersebut adalah kelas standar (ADNS) dan juga kelas eksekutif. Untuk kelas ADNS pun harganya berbeda antara tempat tidur di atas dan di bawah hal ini dikarenakan tempat tidur di bawah cenderung lebih lega dan juga kamu tidak harus bersusah payah naik turun tangga. Menaiki bus via Cichaz Selain menaiki pesawat dan kereta api, kamu bisa juga memiliki alternative lainnya dalam menyambangi Johor Bahru dari Kuala Lumpur. Alternatif pilihan tersebut adalah menaiki bus. Kamu dapat menaiki bus dari Terminal Bersepadu Selatan menuju Terminal Larkin. Untuk masalah harga pun tergolong lebih murah daripada menaiki kereta. Akan tetapi, kereta tetap menjadi unggulan karena kamu dapat dengan mudah rebahan dan juga bersikap santai selama berada di kereta. Selain itu, dari segi tujuan, jika kamu menaiki kereta api, kamu akan langsung tiba di pusat kota yaitu di KL Sentral. Semua alternative ini tentu dapat dikembalikan lagi kepadamu dan dapat kamu sesuaikan dengan kebutuhan dan juga jadwalmu. Menyambangi Legoland Malaysia Menyambangi Legoland Malaysia via Azwisata Untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Johor Bahru, kamu dapat mencoba menyambangi Legoland yang satu ini. Tempat wisata yang satu ini tentunya sudah tidak asing lagi di teling para wisatawan yang hendak menyambangi Malaysia terutama Johor Bahru. Legoland ini baru saja dibuka pada tahun 2013. Di kompleks Legoland sendiri terdapat tiga buah destinasi yang dapat kamu sambangi. Destinasi wisata tersebut adalah Lego Theme Park, Lego Water Park dan Lego Hotel. Jika menyambangi Lego Theme Park, kamu dapat melihat miniature Malaysia yang terbuat dari lego. Di tempat ini juga terdapat menara Twin Tower yang juga terkenal dengan sebutan Menara Petronas. Di bagian Lego Theme Park ini, kamu juga dapat melihat berbagai bangunan ikonik Asia lainnya. Bangunan tersebut adalah Taj Mahal, Shaolin Temple, serta aktivitas Barongsai yang semuanya dirakit dengan menggunakan lego. Miniatur lego tersebut bahkan ada yang dibawa secara built up dari Denmark. Selain meyambangi Lego Theme Park, kamu juga dapat menyambangi Lego Water Park. Lego Water Park merupakan wahana permainan air yang dapat digunakan untuk berenang. Lego Water Park merupakan destinasi berlisensi lego dengan luas terbesar di Asia. Bagi kamu yang ingin menginap di kawasan yang masih bertema lego, maka kamu dapat mencoba untuk menginap di Lego Hotel. Di dalam Lego Hotel sendiri kamu dapat melihat berbagai patung bernuansa lego yang tentunya membuatmu semakin nyaman. Untuk memasuki Lego Theme Park, biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 180 RM untuk dewasa dan 145 RM untuk anak-anak. Sementara itu, untuk memasuki Lego Water Park, biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 101 RM hingga 122 RM. Tetapi, sebagai pilihan lainnya, jika kamu berminat untuk menyambangi kedua wahana tersebut, kamu dapat memilih untuk membeli tiket terusan. Biaya yang harus kamu keluarkan jika membeli tiket terusan adalah sekitar 180 RM untuk anak-anak dan 225 RM untuk orang dewasa. Berbelanja di Johor Premium Outlets Berbelanja di Johor Premium Outlet via Business Simon Selanjutnya, bagi kamu yang menyukai kegiatan berbelanja dapat mencoba menyambangi tempat yang satu ini. Tempat ini adalah Johor Premium Outlet. Tempat ini merupakan salah satu tempat yang cukup dikenal di kalangan wisatawan. Hal ini karena kamu dapat membeli barang-barang asli dengan harga yang tergolong murah meriah. Menyenangkan sekali, bukan? Dari Legoland Hotel, kamu dapat menyambangi tempat ini dengan menggunakan taksi. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan adalah sekitar 25 menit. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 60 RM. Namun, semuanya akan terbayar begitu kamu tiba di Johor Premium Outlet. Di tempat ini, kamu dapat menemukan berbagai brand seperti Michael Kors, Guy Laroche, Coach, Burberry, Calvin Klein, Canaly, Versace, DKNY, Kate Spade dan masih banyak lainnya. Untuk sepatu, kamu dapat melihat brand seperti Rockport, Charles and Keith, Clarks, Geox. Selain itu, kamu juga dapat melihat berbagai brand seperti Cotton On, Esprit, Adidas, Nike, Guess dan masih banyak lainnya. Untuk masalah harga, harga yang ditawarkan tergolong lebih terjangkau dibandingkan dengan Singapura maupun Jakarta. Kawasan belanja ini dibuat seperti mall terbuka sehingga kamu dapat merasa nyaman. Selain itu, kamu juga dapat duduk-duduk di sekitar tempat ini sehingga kamu dapat merasa nyaman. JPO sendiri buka dari pukul 10.00 hingga pukul 22.00. Untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Johor Bahru, kamu dapat melengkapinya dengan menyambangi Johor Premium Outlets yang satu ini. Menyambangi Danga Bay Menyambangi Danga Bay via Azwisata Danga Bay atau biasa disebut sebagai Teluk Danga merupakan salah satu lokasi favorit untuk tujuan wisata yang terdapat di Johor Bahru. Lokasi ini sangat disukai oleh wisatawan dari berbagai kalangan. Kawasan ini memiliki luas yang mencapai sekitar 1,8 kilometer persegi dan dilengkapi dengan berbagai fasilitas wisata. Setiap harinya kawasan ini tidak pernah sepi dari pengunjung karena memang merupakan salah satu destinasi wisata di Johor Bahru yang menyenangkan. Kawasan ini juga merupakan tempat sangat tepat jika kamu ingin menikmati sunset. Salah satu fasiltias wisata di Danga Bay yang sangat menarik untuk disambangi adalah Danga World Petting Zoo. Tempat ini adalah sebuah kebun binatang mini yang biasanya dipadati oleh anak-anak. Beberapa jenis hewan yang terdapat di tempat ini adalah unggas, reptile serta mamalia yang ditanggarkan. Yang lebih menarik lagi, kebun binatang mini ini dibuka dari sore hari hingga larut malam. Hal ini membuat kamu dapat menikmati aktivitas hewan tersebut bahkan di malam hari. Selain menikmati aktivitas hewan di malam hari, kamu juga dapat menyaksikan aktivitas pertunjukkan lampu yang melibatkan hewan-hewan tersebut. Menyenangkan sekali, bukan? Jika kamu ingin memasuki kebun binatang mini ini, biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 10 RM untuk dewasa dan juga 5 RM untuk anak-anak. Kamu juga akan diperbolehkan untuk mengabadikan aktivitas hewan-hewan tersebut dengan menggunakan kameramu asalkan tidak mengaktifkan blitz. Selain itu, kamu juga dapat memasuki Danga World Theme Park. Di tempat tersebut kamu dapat menikmati 20 wahana permainan seperti merry go round, bumper car, giant swing dan masih banyak lainnya. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki area permainan ini adalah sekitar 2 RM. Menyambangi Night Market Johor Bahru Menyambangi Night Market via Foongpc Selanjutnya, jika kamu ingin merasa lebih dekat lagi dengan kehidupan masyarakat lokal Johor Bahru, maka kamu dapat menyambangi Night Market ini. Tempat ini juga merupakan tempat yang sesuai terutama jika kamu ingin mencari oleh-oleh dengan harga yang terjangkau. Tempat ini merupakan tempat wisata kuliner dan belanja murah yang menawarkan makanan seperti makanan China maupun India. Tempat ini dikemas seperti lapak pasar kaget yang di dalamnya terdapat meja kursi tenda serta selalu ramai dikunjungi oleh wisatawan yang berasal dari Singapura maupun Malaysia. Salah satu pasar malam terkenal di Johor Bahru adalah pasar malam yang terletak di belakang KSL Mall. Pasar malam ini dibuka setiap pukul 5 sore, dan menjelang pukul 7 malam biasanya sudah mulai ramai dipenuhi oleh para pengunjung maupun wisatawan yang ingin berbelanja di pasar malam ini. Ya, di tempat ini kamu dapat menemukan berbagai cendera mata dengan harga yang miring sehingga tentu saja hal ini akan semakin membuatmu bersemangat menyambangi pasar malam yang satu ini. Di pasar malam yang satu ini, selain terkenal dengan harganya yang terjangkau juga terkenal dengan persediaan barangnya yang melimpah. Produk yang tersedia di sini antara lain adalah aksesoris, CD, kerajinan tangan, jasa lukis serta masih banyak gadget lainnya. Selain itu, jika kamu ingin menjajal kuliner dan masih dengan harga yang terjangkau, kamu dapat mencoba untuk menyambangi pasar malam lainnya di Johor Bahru. Pasar malam tersebut adalah Medan Selera Medrum Walk. Mengunjungi Chinese Heritage Museum Mengunjungi Chinese Heritage Museum via Panduan Wisata Malaysia Selanjutnya, inilah dia salah satu destinasi wisata di Johor Bahru yang tentu saja sayang untuk kamu lewatkan. Destinasi wisata yang satu ini adalah Chinese Heritage Museum. Museum ini sangat cocok terutama untuk kamu yang ingin mengenal lebih dekat wisata sejarah di Johor Bahru. Museum ini didirikan pada tahun 1948 dan baru diresmikan menjadi museum oleh pemerintah setempat pada tahun 2009. Museum ini merupakan gedung tua dengan tiga lantai. Di dalamnya terdapat sejumlah koleksi unik seperti koper yang pernah dibawa oleh imigran China ketika untuk pertama kalinya datang menyambangi Johor Bahru. Selain itu, di dalam museum ini kamu juga dapat melihat alat akupuntur bertulisan Cina. Kamu juga dapat melihat pembuat mie yang juga bertulisan aksara Cina. Bagi kamu yang ingin melihat dokumen penting, museum ini menayangkan berbagai dokumen penting yang ditulis dalam bahasa Cina. Kamu dapat melihat dokumen tersebut melalui layar monitor yang tersedia di museum ini. Di bagian dindingnya, kamu dapat menyaksikan berbagai poster yang sudah ada sejak zaman dahulu. Poster-poster tersebut masih terawatt dengan sangat baik hingga sekarang sehingga dijadikan sebagai salah satu koleksi kebanggaan museum ini. Museum ini dibuka setiap hari dari pukul 9 pagi hingga 5 sore. Jika kamu berminat untuk menyambangi museum ini, ada sejumlah harga tiket masuk yang dikenakan untukmu. Biaya yang dikenakan untuk memasuki museum ini bagi dewasa adalah sekitar 5 RM. Sementara itu, biaya yang dikenakan untuk memasuki museum ini bagi anak-anak adalah sekitar 2 RM. Alamat lengkap museum yang satu ini adalah di 42 Jalan Ibrahim, Johor Bahru, Malaysia. Nah, itulah dia pembahasan mengenai menyambangi Johor Bahru yang sayang untuk kamu lewatkan di Malaysia. Johor Bahru menawarkan berbagai destinasi wisata serta pengalaman melancong yang tentunya berbeda daripada destinasi wisata lainnya di Malaysia. Bagi kamu yang ingin merasakan sensasi serunya menaiki sleeper train, menyambangi Legoland, belanja di Johor Bahru Premium Outlet dan masih banyak lainnya, segera kemasi barangmu dan melanconglah ke Johor Bahru. Happy traveling!
  17. Libur lebaran thn ini saya dan kedua kakak perempuan saya memutuskan ke Singapura untuk mengisi cuti ‘paksa’ bersama via Batam. Kenapa via Batam? Karena libur terlalu panjang, tiket direct CGK-SIN terlalu mahal,dan kebetulan kami masih punya keluarga dekat disana sehingga bisa sekalian silaturahmi. Berhubung Singapura menurut kami terlalu mahal untuk berbelanja dengan kurs Rp 9,400-9,600 terhadap SGD, maka kami memutuskan untuk ‘hanya’ berbelanja di Johor Bahru (JB). Di Singapura sekedar mengunjungi new icon seperti Garden By The Bay dan SEA Aquarium. Karena shuttle bus ke Johor Premium Outlet (JPO) paling pagi adalah jam 9 pagi (interval 2jam), kami memutuskan mengambil shuttle yang jam 11pagi dari JB Sentral. Karena kami menginap di Geylang area yang mayan jauh dari MRT Stasiun, maka saya memutuskan untuk menjajal kemampuan naik bis dari dekat hotel. Kalau browsing2 ‘How to go to Johor Bahru from Singapore’ rata-rata akan merekomen naik bus dari MRT Kranji (red line). Karena sebelumnya saya pernah ke JB via Kranji, dan kami masih punya banyak waktu, maka saya memutuskan mencoba via Bus Terminal di Queen street dekat MRT Bugis (green Line) yang searah dengan jalur Aljunied MRT (dekat Geylang).Berbekal aplikasi android ‘SG maps/Street directory SG’ dan ‘MyTransport Singapore’ plus Singtel simcard. Maka dicobalah alternative ini. Ternyata Queen Street Bus Terminal ini mayan berbelok-belok dari Bugis MRT, karena kami semua buta arah dan gak bisa baca peta. Saya putuskan ke halte bis terdekat dari Bugis Junction di Rochor Road yang dari SG map dibilangnya kelewatan oleh bis-bis yang menuju Johor. Sebenarnya di Queen Street Bus Terminal ini ada 3 pilihan bus yang menuju ke JB,yaitu: Causeway Link Express (CW2) si bus kuning yang ada lambang smiley nya, SBS bus Transit no.170 dan Singapore-Johor Express Service. Ini adalah kesalahan pertama saya, karena malas jalan kaki ke bus terminal , maka menunggulah saya di halte bus umum biasa yang ternyata yang berhenti hanyalah si bus no.170. Sisi bagusnya bis SBS ini adalah bisa pakai EzLink card, tinggal tap di mesin. Plus paling murah dari 3 opsi bis ke JB Cuma S$2.10 sedangkan yang lain S$2.40. Tapi si #170 ini adalah public bus yang tiap 500 meter berhenti disetiap halte bus rutenya sepanjang menuju SG custom di Woodlands. Walhasil perjalanan di bis memakan waktu sejam utk sampai di Woodlands, clearing imigrasi di SG , lanjut cari bis lanjutan ke JB sentral memakan waktu ½ jam sendiri. Walhasil berangkat jam 8.30 pagi dari Geylang, sampai JB sentral 11 kurang 20menit. Asli deh , males jalan kaki dan hemat 30sen yang paling percuma buat saya. Untungnya,masih ada untung, ini bukan weekend,sehingga jalan ke Woodlands Checkpoint tidak macet, dan yang menanti bis lanjutan #170 dan #160 di Woodlands tidak banyak. Eh kok ada #160 ? Jadi begini, untuk ke JB Malaysia, ada jalan semacam tol yang namanya Woodlands di Woodlands ini ada Custom nya SG, disini yang naik bis antar Negara ini harus turun untuk cap paspor sebagai tanda exit dari Negara Singapore. Jadi kita turun dari bis kita, rame-rame naik ke imigrasi lantai 2, cap cap sama petugasnya, terus turun lagi ke lantai dasar untuk lanjut naik bis. Bingung? Percayalah ikuti orang-orang yg berjalan cepat didepan kalian. Nah dari Woodlands checkpoint ini tujuan berikutnya HANYA dan pasti ke JB Sentral / CIQ/ Custom Immigration Quarantine/ Imigrasinya Malaysia. Ibaratnya kita ditengah-tengah zona internasional,udah keluar SG tp belum resmi masuk Malaysia. Maka dari itu, pemilihan bis awal itu penting. Operator Bus SBS SG-JB Cuma punya 2 bus, #160 dan #170. Bus #160 itu dari Jurong East. Coba aja buka Streetdirectory.com/sg -klik lambang halte bis di MRT Kranji –klik bis #160 maka akan muncul lajur yang dilewati bis #160. Kalau pakai bus Operator Causeway Link dari Woodlands checkpoint ke JB Sentral (atau sebaliknya) ada 3 opsi: CW1, CW2 dan CW5. Buat yang bayar cash atau tidak punya Ezlink, akan diberi karcis yang harus disimpan, untuk ditunjukan apabila melanjutkan perjalanan dengan bis dengan operator yang sama.Mau naik operator lain? Ya bayar lagi nantinya. Di CIQ Malaysia, selepas cap cap paspor , ikutilah orang-orang ke arah kiri,menuju JB Sentral. Karena pikiran mau naik bis saya pede lurus turun ke Lt dasar yang ternyata perhentian bus khusus antar kota Malaysia. Untung masih dibolehin naik lagi keatas walau tulisannya “no entrance†semua. Jadi dari imigrasi building Malaysia ini ada jembatan yang menghubungkan ke City Square mall. Pas sebelum masuk mall,ada tulisan “perhentian bus†ke kiri bawah,turun escalator. Cari platform 2 untuk shuttle Bus JPO1. Bayar RM 4.5 ke supirnya dan dikasi tiket. Kalau ada rencana sambung ke Larkin Terminal setelah dari JPO silahkan simpan tiketnya untuk dipergunakan kembali. Bus nya asli tepat waktu. Jam 11 pagi berangkat ya langsung cabut. Mungkin karena bus juga sudah hampir penuh juga.Perjalanan dari JB sentral ke JPO memakan waktu 45menit kondisi jalanan lancar. JPO atau Johor Premium Outlet ini mengingatkan saya seperti Cihampelas walk.Tapi kalau JPO ini adalah deretan toko-toko bermerek. Kalau masuk dari gerbang utama, yang akan dilihat pertama kali adalah information service dan foodcourt. Karena kami belum makan dari pagi, kami langsung makan siang disini.Harga relative murah daripada di SG, menu hotpot cuma RM 7 bandingkan dengan SG yang SGD 7.Angka sih sama..nilainya 2x lipat.Menu nasi goreng bisa RM 5 atau setara Rp 19,000.Murahlah itungannya.Tapi soal rasa, well so-so lah. Hot pot saya sih mayan,ketimbang yang saya beli di SG. Karena sesampai di JB sentral tadi serba terburu-buru, saya akhirnya menukar SGD ke RM di Maybank counter di JPO, satu-satunya bank di JPO. Nilai tukarnya 1 SGD = RM 2.51.Tanya-tanya di outlet, apakah mereka terima SGD juga, mereka bilang terima tapi dengan kurs yang 2.40 atau lebih jelek.Jadi lebih mendingan langsung tuker di Bank. Kalau liat dari tripadvisor atau forum-forum review lainnya,akan banyak yang bilang JPO ini gak worth it, tetep mahal.Terus terang sih saya bingung aja sih pola pikirnya bagaimana. Rata-rata brand di JPO ini adalah brand dari Amerika dan Eropa .Mau dibandingkan dengan apa nih murahnya.Barang-barang di JPO adalah outdated atau barang season yang lalu-lalu. Saya pribadi bukan pemakai barang-barang premium, masih belum mampu soalnya. Tapi untuk merek seperti Coach, Michael Kors dan Kate Spade saya sedikit banyak taulah harganya. Suka cek cek juga ke shopping online maupun toko-toko diluar outlet resmi yang jual harga miring. Nah harga di JPO ini ternyata..eng ing eng… sama aja tuh sama toko non resmi/shopping online . Cuma beda 50rb-100rb lebih murah. Bedanya mungkin bisa langsung pegang barangnya, pilihan sedikit lebih banyak dan keyakinan 100% asli. Jadi misalnya di toko langganan saya di Jakarta , dompet Kate Spade itu 1,3juta nah di JPO adalah Rp 1,245juta (kurs Rp 3,800/1RM).Sebagai stalker Kate Spade, sepet sih terus terang. Mana model yang saya mau juga tidak ada. Kalau mau berasa miring harganya, ya carilah outlet brand dari lokal Malaysia lah, seperti Vincci, Paldini, Bonia, Sembonia. 1 1/2 tahun lalu saya pernah beli sepatu Sembonia dengan harga sekitar 400ribuan di KLIA airport. Di JPO saya lihat harganya RM 29 atau Rp 110rb.Murah khan. Untung udh somplak tuh sepatu. Jadi gak sampai elus dada liat harganya. Di Outlet Paldini: ada kemeja kantor pria & wanita seharga RM 8, walau kualitas mirip kemeja di ITC Ambas. Kaos-kaos t-shirt yang tipis kayak bahan organic itu seharga RM 13. Di Vincci: sandal jepit mulai dari RM 8. Jam tangan RM 50 dapat 2. Victoria Secret: traveling package dari RM 135 jadi RM 67.5. Nyesel banget gak beli. Pikir-pikir lucu juga buat traveling cantik. Saya sempet juga beli wewangian di Beauty Scents, Anna Sui 50ml seharga RM 80. Akhirnya dari start 11.45 , makan 20menit, kita baru memutuskan pulang jam 5sore, ambil shuttle jam 5.30. Nyaris tidak kebagian gara-gara kakak masih balik lagi beli parfum yang terletak di lt.2 dan beli Starbucks RM 15 untuk rasa Tiramisu Choco Chip sehingga sampai halte bus jam 5.20. Bis nya pas datang jam 5.22 dan langsung penuh dan tanpa menanti jam 5.30 seperti jadwalnya langsung meninggalkan JPO jam 5.25. Gilingan! Nyaris harus naik taxi argo borongan kalau telat sedikit lagi. Perjalanan pulang ke JB sentral memakan waktu +/- 70menit karena ternyata bis merangkap bis umum , berhenti di beberapa halte untuk menaikan penumpang. Di JB sentral kami masih makan di food court di City square mall yang konsepnya seperti Eat&Eat ,harus beli kartu yang full refundable sebagai alat pembayaran. Akhirnya setelah makan malam, ‘pusing-pusing’ ke Watson , mampir di Starbucks lagi lalu balik ke CIQ /Malaysian Custom jam 8malam. Kali ini kami memutuskan naik Causeway Link untuk arah balik.Ternyata tidak bisa pakai Ezlink. Bayar RM 1 ke supir. Entah kenapa baik bus CW maupun SBS malam itu jarang sekali. Antrian di CW sampai mengular. Bahkan saat melihat SBS #170 yang terletak di perhentian ujung terminal,sempat tergoda untuk loncat pagar dan pindah antrian. Kelihatannya kesalahan ke-2 kami adalah ketika kami akhirnya sampai Woodlands checkpoint dan harus menyambung bis CW yang sesuai jurusan. Kami salah ambil antrian. Semestinya antri di CW1 ke MRT Kranji malah ke CW2 yang menuju ke Queenstreet Bus Terminal, padahal kami harus cepat-cepat sebelum mencapai train terakhir jam 11.45malam. Ternyata CW2 ini cukup cepat. Karena tidak seperti #170 bis ini tidak pakai berhenti-henti, langsung dari Woodsland Checkpoint ke QueenStreet ditempuh dalam waktu 35menit saja.Jadi setelah tanpa browse,tapi mengandalkan petunjuk arah MRT dari bus terminal akhirnya sampai juga ke MRT Bugis. Pas jam 11.30. Alhamdulillah. Capeknya luar biasa. Esoknya kami menonton di lokal tv, kalau memang ada beberapa demo bus di Woodlands Checkpoint sehingga banyak penumpang terlantar . Pantesan jumlah bis Cuma sedikit.
  18. Octobrian Panjaitan

    Penang - Kl 4D3N (Part 1)

    Fr : Penang – KL 4D3N Liburan yang agak2 dadakan dengan persiapan sekitar 3 minggu, beli tiket tanggal 4 Agustus untul berangkat tgl 21-24 Agustus 2014 Backpack travel pertama gw, sebelumnya selalu dibayarin dan pake tour haha.. Kali ini bersama @kokoadit dan Tyo CGK – KUL PP by Lion Air Rp 1.037.100 KUL – PEN PP by Air Asia RM 48 (promo) Day 1 JKT-KL-PENANG Akhirnya bisa ngeliat langsung bandara KLIA2. Karena ud web check in jadi santai aja, cari2 tempat mkn sekalian bwt nge cas karena flight ke Penang masih 1,5 jam lagi. Tiba di Penang International Airport jam 15.10, langsung ngambil peta. Rencana awal adalah mencari Sany Char Koay Teow yang di recommend oleh @shata Langsung keluar bandara, nyebrang sedikit ke halte bus Rapid Penang naik no. 401E ke Jalan Mahsuri. Tarif tiket Rapid Penang adalah RM 1,4 untuk 7 km pertama dan bertambah terus untuk km berikutnya maksimum RM 4. Kami membayar RM 1,4 per orang. Jangan nyari loket bwt beli tiket bus Rapid Penang, karena memang ga ada. Langsung masuk ke bus bayar ke supir dan dia yang akan memberikan tiket. Harus selalu sediakan uang pas karena si supir tidak menyediakan uang kembalian. OK turun di Jalan Mahsuri, clingak clinguk nyari keberadaan Sany CKT, akhirnya ketemu ehhh.. ternyata blom buka (damn…) Kami kembali ke halte nunggu bus untuk ke Ryokan Chic Hostel tempat kami menginap di Lebuh Muntri, nunggu lama banget di sini. Dan karena langit masih terang kami tenang aja kirain msh sore, ehh ternyata ud jam 19.00 aje hahahaa.. Akhirnya dapet tuh bus jurusan ke Georgetown. Kami penumpang terakhir di bus tersebut kemudian di turunin di Halte Kolam Ikan hahaa.. sori Halte Kampung Kolam Mengandalkan google maps kami jalan kaki, akhirnya sampe juga di Ryokan Chic Hostel very nice and recommended hostel. Ratenya sekitar Rp 120.000/night Check in, naro tas bersih2 bentar langsung lanjut cari makan malam. Muter2 akhirnya kami masuk ke Red Garden Food Paradise, klo dari luar terlihat wah apalagi pakiran isinya mobil semua tapi kami coba masuk aja, klo makanannya mahal2 ya langsung keluar aja hehee... Ehh ternyata enggak tuh, harganya standard. Bentuknya seperti foodcourt, di kelilingi stall2 makanan baik yg halal maupun non halal dan di tengah ada panggung live music yg cukup menghibur walopun lagu yg di dendangkan lebih banyak ga ngertinya hahaha. Disini saya memesan Mee with roasted pork, Nasi Hainam with Braised Pork dan Teh Tarik 2 gelas. Untuk yg suka pork, menu yg ke-2 recommended J Setelah keluar ternyata kami menemukan mural, The Awaiting Trishaw Pedaler. Kembali ke hostel tidoorrr… Day 2 Penang Hill-Kek Lok Sie Temple-Gurney Drive Memulai hari dengan sarapan di hostel, 2 sosis, 1 telur setengah matang, roti dan teh Tujuan pertama hari ini adalah Bukit Bendera alias Penang Hill. Naik Bus 204, byr RM 1,4 turun persis di depan pintu masuk Penang Hill. Masih pagi dan pengunjung pun masih sedikit. Harga roundtrip tiket untuk turis asing adalah RM 30 sedangkan untuk turis lokal RM 8 sahaja, ini mulai berlaku sejak May 2011. Kenapa? Karena sejak saat itulah digunakan funicular train modern berwarna biru buatan Swiss yang dapat mengangkut max 100 orang sekali jalan. Sampai di atas, anginnya cukup sejuk. Di atas sini ada beberapa bangunan seperti Owl Museum, Sri Aruloli Thirumurugan Temple, Masjid Bukit Bendera, David Brown’s Restaurant dan di atas restoran ada dibuat semacam terrace dgn huruf LOVE yg besar plus railing untuk menggantungkan love padlock.Ada juga Ginger Gardens and Aviary, Halliburton Hill Bellevue Hotel dan kalau diteruskan berjalan sepertimya ada banyak bungalow2. Karena daerah ini hawanya sejuk, banyak orang2 malaysia yg membangun villa di sini, kaya daerah Puncak klo di Indonesia. Kemudian kami berjalan ke bawah ke tempat funicular train tadi untuk perjalanan balik. Ada spot melihat view Penang dengan lebih jelas, disediakan juga bbrp teropong yg bisa digunakan dgn membayar RM 1 untuk 5 menit tapi ga saya pake. Pagi itu Penang Bridge bisa terlihat cukup jelas walaupun agak berkabut. Owhya tadi sebelum masuk ke ruang menunggu train untuk naik ke atas, kami ditawari berfoto yg hasilnya berupa foto ukuran 5R seharga RM 30. Ini boleh dibeli boleh tidak. Di luar gerbang Penang Hill sudah ada bbrp bus Rapid Penang yg ngetem, kami naik bus no. 201 ke Kek Lok Sie Temple kemudian turun di Halte Air Itam. Jalan kaki sekitar 10-15 menit akhirnya smp juga di Kek Lok Sie Temple yg artinya Temple of Sumpreme Bliss. WOW.. komplek temple yg besar dan luas. Tapi sayang Pagoda of Ten Thousand Buddhas sedang di renovasi dan ditutup untuk umum, jadi Cuma foto2 di depannya aja. Mengelilingi tempat ini dengan matahari yg cukup terik bikin basket bahkan jirket (basah kuetek & banjir kuetek) hahahaa… Untuk sampai ke Kuan Yin statue kami naik Inclined Lift seharga RM 4 round trip klo ga salah. And she stands there elegantly with her famous pose and smile, the Goddess of Mercy. Patung Dewi Kuan Yin setinggi 30,2 meter yg terbuat dari perunggu. Patung ini dibangun untuk menggantikan patung Dewi Kuan Yin sebelumnya yg pernah terbakar. Bagian kepalanya masih bisa diselamatkan dan di sematkan di bagian atas bangunan tempat jalan masuk. Disini ada juga bbrp kuil lagi yg bisa kita lihat dan masuki. Tamannya di hiasi oleh patung2 dari semua Shio yg ada. Dan ada juga Pavillion di tengah kolam yg berisi banyak sekali ikan. Setelah itu kami kembali turun ke Liberation Pond, kolam yg berisi banyak kura-kura. Menurut saya Liberation Pond ini adalah bagian yg paling tidak terawat di komplek kuil ini. Cat pagarnya sudah usang dan kolamnya terlalu kecil untuk ditinggali begitu banyak kura-kura. Dari sini kami berjalan menuruni tangga ke awah bawah, sepanjang jalan kanan kiri di isi banyak penjual souvenir Penang dan Malaysia. Kami beli bbrp souvenir, 1 set gatungan kunci (5 buah) dan magnet kisaran harganya RM 12-8 dan tentunya masih bisa di tawar. Mampir di warung terdekat untuk minum dan istrht bntar. Saya pesen Ais Kacang di sini, lmyn seger tp msh lbh enak es doger Lanjut jln sambil nyari makan siang, mampir di Hainam Chicken Rice sebrang halte Air Itam, masih laper saya pesen lg seporsi Char Koay Teow, kenyang… Ternyata di bawah plang arah Kek Lok Sie Temple ada penjual Asam Laksa, dan merupakan salah satu yg terbaik di Malaysia, usaha keluarga yg sudah berjalan selama 60 thn wuihhh… Tapi sayang perut ud kenyang. Balik dulu ke hotel istrht bentar, setelah itu langsung jalan lagi ke Gurney Drive bwt makan mlm. Naik Rapid Penang 304 turun di Gurney Plaza, Gurney Drive Hawker Center ada di balik mall ini. Kita bisa menemukan semua makanan khas Penang di sini dan pengunjungnya buanyakkk euy hampir tidak ada meja yg kosong. Saya pesan Nasi Lemak, berbagai olahan daging B2 yg di sate dan Tea O juga nyobain Rojak Pasembur. Owhya disini @kokoadit menemukan Char Kay Teow yg enak, terbukti dari antriannya yg panjang, cuman di stall ini yg pengunjungnya sampai rela antri panjang. Perut ud super kenyang dan gerimis mulai mengundang , kami langsung jln plg dan benar saja hujan deras mengguyur sepanjang perjalanan pulang. Kita berteduh cukup lama tapi ujan ga kunjung reda dan jalanan ud mulai banjir, payung cuma bawa satu, akhirnya saya beli payung dan kami jln plg. Begitu sampe hostel ujannya ud reda, kamprettt… Nantikan sekuel berikutnya
  19. Dok. Pribadi, Malaka Saat Malam Hari (1) Cuaca panas sudah identik dengan kota Malaka yang memang terletak di pinggir pantai. Meskipun begitu, kota yang disahkan oleh UNESCO sebagai warisan budaya dunia ini tak pernah sepi dari wisatawan lokal maupun mancanegara. Selama berkunjung di Malaka beberapa waktu lalu, saya menyempatkan berkeliling di saat siang dan malam. Dan hasilnya, saya sangat suka dengan suasansa romantis kota Malaka di malam hari. Dok. Pribadi, Malaka Saat Malam Hari (2) Berkeliling Malaka di malam hari bisa dilakukan dengan berjalan kaki melalui trek kayu di sepanjang sungai Malaka. Perjalanan bisa dimulai dari Muzium Samudra. Di tempat ini terparkir kapal kayu Portugis, yang mengingatkan pada kapal Flora De La Mar. Museum ini bisa dimasuki orang umum, tapi hanya buka saat siang hari. Dikarenakan saya hanya menceritakan saat malam, maka kapal muzium samudra ini tidak afdol kalau tidak dijadikan objek foto. Persis di samping muzium samudra, terdapat jalan yang langsung menuju sungai Malaka. Nah, dari sini lah bisa dimulai perjalanan menelusuri sungai Malaka. Dok. Pribadi, Galleon Portugis Panjang trek kayu yang bisa dilalui sekitar 1000 langkah. Di samping kanan kiri, terdapat hotel yang bisa dihuni para wisatawan. Salah satu hotel yang menarik perhatian adalah Casa del Rio. Letaknya yang persis di pinggir sungai Malaka membuat para pelancong yang menginap disana bisa merasakan romantisme sepanjang waktu. Dok. Pribadi, Background Foto Casa Del Rio Hotel Dok. Pribadi, Counter Boat Berdampingan Dengan Trek Kayu Ada cara lain untuk menikmati sungai Malaka, yakni dengan menggunakan boat. Tapi saya memilih untuk tidak mencoba boat, dikarenakan lebih suka jalan kaki. Setelah counter boat, sebuah benda berbentuk lingkaran nan cantik bisa dinikmati. Ya, itu adalah kincir air. Namanya kincir air kesultanan melayu Malaka. Saat malam hari, cahaya kuning berpadu dengan unsur kayu membuat kincir air ini seakan mampu memancarkan auranya sendiri. Dok. Pribadi, Kincir Air Kesultanan Melayu Malaka (1) Dok. Pribadi, Kincir Air Kesultanan Melayu Malaka (2) Dok. Pribadi, Kincir Air Kesultanan Melayu Malaka (3) Setelah kincir air, perjalanan bisa dilanjutkan ke arah kanan dan sedikit keluar dari trek kayu. Bangunan merah menyala bisa dilihat dari kejauhan. Banyak lokasi yang bisa dikunjungi di tempat serba merah ini. Mulai dari The Stadhuys, gereja Malaka, balai seni lukis, menara jam dan yang paling fenomenal adalah Victoria fountain, yang terletak persis di tengah-tengah taman. Di siang hari, tempat ini sangat ramai oleh pengunjung maupun pedagang souvenir khas Malaka. Tapi saat malam, semua pedagang sudah hilang. Hanya kesunyian yang menemani dan egoisme bangunan serba merah yang berdiri tegak yang siap menjadi background foto. Dok. Pribadi, Balai Seni Lukis Dok. Pribadi, Menara Jam Dok. Pribadi, The Stadhuys Dok. Pribadi, Victoria Fountain Sedikit menyebrang jalan dan langsung bisa dilihat sebuah kincir lagi, tapi bukan kincir air. Sebuah kincir angin berdiri tegak tepat sebelum jembatan menuju Jonker street. Sama seperti kincir air, unsur kayu dari kincir angin ditambah tanaman perdu di sekitarnya membuat suasana terasa berada di ladang besar. Dok. Pribadi, Kincir Angin (1) Dok. Pribadi, Kincir Angin (2) Persis di belakang kincir angin terdapat sebuah jembatan yang mengarah ke Jonker street. Di jalan ini lah perjalanan malam menikmati Malaka berakhir. Setelah lelah berjalan dan mengunjungi beberapa lokasi, anda bisa mencari makan di sepanjang Jonker street. Banyak kedai dan restoran yang buka. Tapi bila anda muslim, saya sarankan lebih bisa memilih menunya karena banyak chinese food atau bisa juga mencoba makan di food court yang terletak di dekat Plaza Mahkota. Dok. Pribadi, Jembatan Sebelum Ke Jonker Street Dok. Pribadi, Jonker Walk Dok. Pribadi, Suasana Di Sekitar Jonker Street Sekian jalan-jalan malam hari saya di kota bersejarah Malaka. Selamat berlibur. just a poem If Allah gives permission Someday… I’ll bring you walking arround to the beautiful historical place in Malacca. but It won’t stop there… In next day life… I’ll bring you entering the most beautiful everlasting place in Jannah.
  20. hallo. well, seperti janji (yang secara tidak langsung) saya tulis di post tanya jawab tentang "perjalanan dari Singapore-Kuala Lumpur via jalur darat kereta api" pada kesempatan ini saya akan mencoba menulis field report nya. mohon maaf kalau FR nya baru release dan sedikit berantakan... hehehe. prolog : berbekal googling ke website ataupun blog pribadi para travelers yang sebelumnya telah menjajal bepergian dari Singapura-Kuala Lumpur via kereta api, maka saya pun tertarik untuk mengikuti jejak para pendahulu. alasan nya sih, selain karena itinerary yang sudah di susun mengharuskan saya untuk tiba di KL pada pagi hari, saya juga tidak menemukan jadwal penerbangan yang match dengan itinerary dan saya tidak tertarik sama sekali untuk menggunakan jalur darat bus. info sebelumnya yang saya dapat dari segala sumber (travel blogger maupun dari forum pejalan) kalau dari Singapura ke Kuala Lumpur bisa di tempuh dengan kereta api bernama Senandung Sutra. kereta tersebut melayani rute Singapura Woodlands - Malaysia KL Sentral via JB Sentral (wilayah Malaysia yang berbatasan dengan SG) dan disarankan untuk naik via JB Sentral karena harga tiket nya pakai rate MYR (kalau dari SG pakai rate SGD tjuy...) saya dan travel mates sih merasa santai kayak di pantai sampai pada H-sebulan keberangkatan dimana berencana untuk memesan tiket via online di website KTMB (website resmi pemesanan kereta api di Malaysia). tapi betapa kaget nya saya, di siang hari kala bulan puasa, buka browser untuk booking online, tidak ada sama sekali kereta yang melayani rute JB Sentral - KL Sentral (astagfirullah.... panik? iya jelas!) sempat mikir "wah browser nya eror nih..." tapi normal aja sampai akhirnya klik sana sini di website nya KTMB dengan sedikit bingung karena baca pengumuman di website nya pakai bahasa melayu. oke googling aja untungnya nemu yg english version, intinya sih "ada pergantian kereta api dari jenis diesel ke electronic train service (ETS) sehingga beberapa rute mengalami perubahan termasuk kereta Senandung Sutra yang sebelumnya melayani rute SG - KL dihapuskan dalam jangka waktu yg tertentu dan tidak bisa dipastikan sampai kapan. selain itu seluruh pemesanan atas kereta Senandung Sutra juga di return dan pengumuman ini berlaku sejak 13 May 2016" akhirnya dapat petunjuk rute dan harga kereta api untuk rute north - east line yang bisa di jadikan alternatif sekalipun resiko harus berpindah kereta, rute yang di tempuh untuk mencapai KL Sentral dari JB Sentral yakni: . kereta Shuttle JB Sentral - GEMAS keberangkatan pukul 23.40 tiba pukul 03.30 GMT+8 (price 21 MYR + 6 MYR ebanking charge) . kereta ETS Gold Gemas - KL Sentral keberangkatan pukul 04.30 tiba pukul 06.50 GMT+8 (price 31 MYR + 6 MYR ebanking charge) *jangan lupa "langsung di print" bukan cuma di "save as pdf". karena petugas bakal minta bukti print out ketika di counter check in dan pemeriksaan di dalam kereta. waktu kedatangan kereta dengan keberangkatan berikutnya mepet ya, kalau harus keluar platform dan check in lagi bagaimana? terlebih lagi harus check in 30 menit sebelum kereta berangkat. that's what I thought before bahkan ketika berada di dalam kereta sampai ketiduran (saking capeknya habis uyel-uyelan di bus dan marathon pas di Woodlands dan JB checkpoints). tapi Alhamdulillah nya, ketika tiba di Gemas yang waktu itu jam menunjukkan pukul 04.00 GMT+8, langsung buru-buru keluar dan memang kereta ETS Gold yang akan saya naiki berada di platform sebelah. cuma karena takut kalau diturunkan di tengah perjalanan karena belum melakukan prosedur check in di station keberangkatan, Gemas. langsung deh cari petugas terkait untuk menanyakan, "bisa langsung pindah kereta atau harus keluar station dan check in" ternyata bapak petugas bilang "langsung naik aja" baru sadar juga ternyata yang bingung berjamaah juga sama penumpang Shuttle lainnya. bagi masyarakat Malaysia, sistem transfer kereta seperti ini juga merupakan hal baru sih kayaknya. sejurus kemudian langsung cari gerbong kereta yang dicari dan hmm... jujur tampak luar yang beda 100 derajat dari kereta sebelumnya, bahkan penampakan di dalam kereta pun berbeda. much better dari kereta Shuttle yang mengantarkan saya dari JB ke Gemas. kalau boleh curhat sih... jadi, kereta Shuttle dari JB ke Gemas merupakan kereta jenis diesel seperti kereta di Indonesia pada umumnya tapi menurut saya pribadi kereta diesel di Indonesia lebih baik daripada kereta diesel Shuttle itu. kenapa? 1. pas masuk ke gerbong nya, suasana suram dan cahaya lampu yang redup. kalau tujuan di dalam kereta hanya untuk tidur selama perjalanan sih, sebagian orang mungkin tidak masalah. tapi dibalik itu semua saya juga tidak tahu apakah pencahayaannya sengaja disetting untuk kondisi malam dan tidur atau memang lampunya yang redup. entah... tetap saja feels creepy. 2. suhu di dalam gerbong dingin nya bukan main, rasa-rasanya sekitar 18 celcius dan tanpa pengatur suhu. tanpa crew on board nya ga ada yang melakukan pengecekan berkala baik untuk mengecek suhu atau kenyamanan penumpang. sehingga tidur pun nggak bisa nyenyak karena saking dinginnya dan meringkuk di kursi yang susah untuk di reclining. 3. tanpa crew on board yang bertugas. hanya satu kali petugas dan masinis yang datang untuk melakukan pemeriksaan tiket, waktunya sekitar 30 menit setelah berangkat. menurut saya penting nya petugas yang mengecek berkala adalah untuk memberi arahan kepada penumpang tanpa menyebabkan terganggunya kenyamanan penumpang lain. jadi pada saat saya melakukan perjalanan, barengan saya adalah para remaja yang baru saja pulang dari darmawisata dengan bawaan koper ukuran jumbo (yang biasa dibawa kalau pergi haji) berjibun dan mereka selipkan di antara sisi kursi padahal sudah disediakan bagage and luggage spot di dekat pintu gerbong. efeknya, kursi saya tidak bisa di reclining karena kepentok sama koper mereka. 4. "toilet broken", "toilet can't use", "rosak" atau apapun lah intinya susahnya mencari toilet. ketika suhu di gerbong dingin menggigil insting untuk cari toilet pasti ada tapi berjalan 4 gerbong tidak menemukan satu pun toilet yang normal dan bisa digunakan. adapun toilet tanpa tulisan rusak atau damaged tapi disisi lain tulisannya "staff only". 5. tanpa adanya pemberitahuan by screen atau by speaker rute dan stasiun berikutnya. jadi untuk penumpang lain yang stasiun destinasinya selain di Gemas ya agak bingung, dini hari bangun tidur dan bingung udah sampai mana... saya pun juga demikian pukul 03.00 terbangun selain karena kedinginan, pengen ke toilet dan bingung "sudah sampai mana ini..." 6. ada colokan untuk charge handphone tetapi tidak bisa digunakan jika anda harus menyambungkan adaptor universal yang super gede terlebih dulu. iya saya menggunakan adaptor universal all in one yang karena ukuran nya yang besar, bodi adaptor nya ga bisa "klik" karena kepentok sama penutup colokannya. 7. bukan kereta bebas asap. ya okelah untuk di dalam gerbong memang free smoke karena non smoking area. tapi di celah antar gerbong saya melihat beberapa orang berdiri berjajar dengan membuka pintu kereta dan asik mengepulkan asap dari rokok. bahkan sempat terlihat salah satu petugas juga yang merokok. hmmm... di satu sisi mungkin saya juga yang salah dengan berharap terlalu berlebihan karena menuntut fasilitas yang bagus dibalik harga yang relatif murah. namun setidaknya kecewa ketika naik kereta Shuttle tidak terbawa ketika naik kereta ETS Gold dari Gemas-KL. feel much better karena memang apa yang saya keluhkan sebelumnya tidak terjadi. karena... 1. suasana kereta yang sekalipun lampunya benderang tetapi suhu yang lebih hangat membuat saya dan travel mates saya bisa tidur pulas selama kurang lebih 2 jam perjalanan. 2. perjalanan dengan kereta ETS Gold ini melakukan pemberhentian di banyak stasiun sebelum akhirnya tiba di KL Sentral. notification by screen dan by speaker sangat membantu. 3. layar yang berada di dekat pintu masuk gerbong selain berfungsi sebagai papan informasi, saat itu tengah memutar film Divergent. tidak seperti layar pada kereta Shuttle yang hanya sebagai pajangan. 4. berjalan dari gerbong ke gerbong saat kereta ETS Gold berjalan rasanya memang enak sedikit getaran dan goyangan nya. bahkan saya dengan aman dan nyaman bisa melakukan ibadah sholat subuh (sekalipun harus tetap jaga keseimbangan) di salah satu gerbong. ada satu gerbong selain tempat restorasi (makan dan minum) juga terdapat bilik sholat yang cukup untuk dua orang plus tempat wudhu di bagian dalam. (maaf no real pict karena saya gak terpikir untuk bawa hp saat itu) 5. sedihnya karena perjalanan dari Gemas-KL Sentral hanya memakan waktu 2.5 jam, padahal kereta nya nyaman banget. hahaha. oh iya, kalau sebelumnya saya berencana untuk naik kereta tipe sleeper saya ganti menjadi tipe kelas duduk biasa. karena saya tidak menemukan price list untuk kelas sleeper train di flyers jadwal dan harga tiket yang saya download di website KTMB. selain itu, dengan harus berpindah kereta rasanya aneh tidur di kelas sleeper train yang jadwal tidurnya terpotong-potong. info tambahan: ada pula kereta yang melayani rute Woodlands-JB Sentral dengan beberapa jadwal keberangkatan yang bisa dilihat flyers jadwalnya. tetapi saya tidak memilih options tersebut selain karena waktu tiba di Woodlands MRT station yang unpredicted dan sudah malam. jadi setelah keluar dari MRT Woodlands, saya oper dengan bus nomor 950 tujuan JB terminal dan mengeluarkan kalau tidak salah 1.6 SGD yang memang resiko uyel-uyelan kayak ikan teri dan harus lari-lari naik turun tangga ke tempat imigrasi (karena sudah larut malam, imigrasi lebih lebih dan lebih hectic). letak JB Sentral station berseberangan dengan JB Checkpoint (pemeriksaan imigrasi) jadi, setelah beres imigrasi tinggal ikuti arah ke JB Sentral station atau tanya petugas kalau bingung arah. ok, cukup sekian FR nya. semoga bisa menjadi referensi untuk teman-teman yang berencana bepergian dari Singapura ke Kuala Lumpur menggunakan jalur darat kereta api.
  21. Rencana awalnya saya mau ke Krabi, tapi akhirnya berubah total karena saudara saya ada yg mau ikut traveling tapi requestnya ke Malaysia dan Singapore aja, karena mereka belum pernah dan minta ditemani saya, dan... singkat cerita sudah mau hari H, saudara saya dirawat di rumah sakit, semua kacau, tapi saya tetap go show pergi! sayang banget tiket pp CGK-KUL hangus gitu aja kan, Traveling kali ini berasa nyaris solo traveling !!! HARI 1 -CGK-KUL 20 April, sampe KLIA jam 11.35, 3x ke Malaysia, baru kali ini antri imigrasinya super puanjang, entah karena mau jam makan siang kali ya petugas pada istirahat g (baru sampe aja udah ngeselin ), langsung beli simcard Xpax dari celcom 32RM kalo ga salah (ga pernah nyatet harga2 printilan kalo traveling, seingetnya aja) -Lanjut KLIA-KL SENTRAL, naik bus 11 RM sahaja, krn naik KLIA EXPRESS bikin tongpes, harganya naik 20 RM jadi 55 RM, hell no.. untung udah nyobain sebelum naik harga -KL Sentral, naro barang di hotel Westree (ini hotel lokasinya strategis banget, deket KL sentral ga perlu capek2 jalan jauh, 200rb/hari mayan lah) -Jalan2 ke nu sentral,, singkat cerita ketemu ibu2 orang Indonesia, suruh nganterin nyari baju yg ada tulisan KL/Malaysia!!!,RANDOM PARAH!,, tapi untungnya dapet makan siang gratis!!!,ya saya ditraktir makanan Korea seharga 15RM terus dikasih uang recehan ringgit buat naik LRT (ngirit tak terduga) - Sore hari saya menemui teman saya yg kerja di KL, jadi sekalian jalan2 aja disana buat buang2 waktu aja sekaligus ngobrol ngalor ngidul ga jelas. - Di KLCC cuma lihat2 aja sama nukar duit SGD ke MYR, terus lihat air mancur nari pake lampu2, lumayan menghibur lah walaupun sebenarnya biasa aja , abis itu foto2 aja sekitaran situ (mati gaya) -Lanjut makan malam ke BURGER KAW KAW, ini burger harus dicoba kalo ke KL, lebih mblenger daripada burger blenger yang ada di Jakarta, dan harganya ga mahal.BURGER ini terletak di daerah Wangsa Maju, sekitar 20menitan naik LRT yg jalanya lelet dari KLCC, terus jalan kaki lagi sekitar 800 meter dari stasiun lrt, kalo ga salah harganya sekitar 16 RM lupa saya, ditraktir temen soalnya (lagi2 makan malam gratis juga) -Kelar makan, pulang dan tidur di hotel., hari 1 sama sekali ga keluarin duit buat beli makan besar, cuma keluar buat beli air mineral aja HARI KEDUA Hari kedua dengan randomnya memutuskan gajadi ke Singapore, dan hostel yg sudah makan limit kartu kredit saya, langsung saya batalkan! untungnya direfund full sama Agoda,Alhamdulilah ya.. - Pagi2 saya packing dan nebeng taroh barang di condominium teman saya, ngobrol2 dulu sebelum dia berangkat kerja, terus cari sarapan yg murah2 aja macam roti cane yg harganya 2.5RM, balik ke hotel, tiduran bentar, cus....check out - Lanjut makan nasi ayam Chee Meng di bukit bintang, ini nasi ayam yg paling enak yg pernah saya coba, udah 3x kemari rasanya emang maknyus.... -karena mati gaya mau ngapain, akhirnya saya memutuskan nonton film JUNGLE BOOK di bioskop cgv apa tgv ya nama bioskop di KLCC, harganya murah 13.20 RM, cukup aneh bioskop disini, karena kalo udah biasa nonton di XXI/21 yang dilayani mbak2 di depan studio periksain tiket, kalo disini beda, mas2 dan mbak2 di depan pintu periksain tiket sebelum masuk ke lorong menuju studio2 banyak,,kalo mau nonton buka sendiri pintu bioskopnya sesuai dengan yg ada di tiket, Anehnya lagi, Filmnya telat diputar selama 30 menit!!!!!!, mending ini ada iklan2 kaya di XXI sebelum film mulai, ini gak ada sama sekali cuma layar mati!!!. plus ACnya dingin menusuk tulang ditambah bangku ga nyaman, sound pun ga sebagus XXI,jadi kita harus bangga XXI jauh lebih baik ahahahah -Sore hari cuma nongkrong aja sama temen di KLCC terus pulang ke condominium teman saya untuk nebeng mandi, lanjut perjalanan ke TBS (TERMINAL BERSEPADU SELATAN) untuk melanjutkan perjalanan ke Langkawi. -Sampai di TBS jam 21.30, saya cepat2 beli tiket ke Kuala Perlis dengan harga 47.3RM , luckily seatnya masih sisa 4 kosong untuk yang jam setengah 12 malam. ( Sebenarnya ke Langkawi adalah keputusan mendadak daripada bete ga ngapa2in selama 4 hari , akhirnya ngabarin dan inisiatif pesan tiket pesawat untuk balik ke KL, dan book hotel 1 hari sebelum berangkat, semuanya serba mendadak alias GO SHOW) Sekian postingan saya untuk tahap awal hari pertama dan kedua. Mohon maafkan jika tulisannya aneh
  22. Haii...haii... Sampailah kita di tulisan terakhir dari catatan Road Trip Perak. Tulisan ini gabungan dari beberapa destinasi wisata di Ipoh (di luar old town), Batu Gajah, Gopeng/Kinta dan Teluk Intan. Baiklah mari kita mulai... Ditulisan sebelumnya Part III saya menulis trip half day trip ke Kuala Kangsar, nah sepulang dari Kuala Kangsar sebelum kembali ke hotel saya masih sempat mampir ke salah satu obyek wisata di Ipoh yaitu taman rekreasi Gunung Lang. Taman Rekreasi Gunung Lang Taman ini terletak setelah Jalan Tunku Abdul Rahman yang sebelumnya bernama Jalan Kuala Kangsar. Taman rekreasi ini dibuka pada Oktober tahun 2000, meliputi area seluas 30,35 hektar dan danau yang luasnya 14.16 hektar. Taman rekreasi ini berlatar belakang perbukitan batu kapur Gunung Lang dan Gunung Bilike. Atraksi utama dari taman ini adalah air terjun buatan di atas sebuah bukit kapur, selain itu kita bisa juga berjalan menyusuri jalan yang terbuat dari kayu yang dipasang di atas rawa sepanjang 2 km, naik menara pandang, tersedia tempat bermain anak-anak, camping ground, mini zoo dan fasilitas lainnya. Tersedia boat yang akan mengantarkan kita untuk menuju ke area taman dan susur rawa, harga tiket RM 3 untuk dewasa dan RM 1,5 untuk anak-anak/lansia. Karena sudah sore, saya hanya sebentar dan hanya berfoto di dekat air terjun saja. Bagi yang ingin menyeberang ke lokasi taman dan tracking di atas rawa bisa naik boat dari dermaga ini. Di danau ini dipelihara ikan mas dan ikan lele, bagi yang yang ingin memberi makan ikan bisa beli pakan ikan di kedai yang ada di pinggir danau ini. Karena saya tidak sempat pergi menyeberang ke lokasi taman, jadi saya ambilnya gambar lokasi tamana dari web ipohcity saja ya, diantara sebagai berikut: Tempat bermain anak terletak di bagian depan taman rekreasi ini, di sekitar tempat parkir. Di hari ketiga saatnya meninggalkan kota Ipoh sekaligus berwisata di beberapa obyek wisata sebelum kembali ke Kuala Lumpur. LING SEN TONG TEMPLE Berlokasi di kaki bukit kapur Ipoh yang berada di pinggir kiri Jalan Gopeng, wilayah bagian selatan kota Ipoh. Ling Sen Tong temple merupakan kuil untuk penganut Taoisme. Di area ini selain Ling Sen Tong temple ada juga beberapa kuil lain seperti Nam Thean Tong dan Sam Poh Tong. Kuil ini dihiasi dengan banyak patung berbagai desain dan warna diantaranya patung dewa-dewa, reclining Budha, Dewi Kwan In, patung aneka binatang, dan patung karakter dari cerita rakyat China. Di taman bagian depan kuil ini juga terdapat patung karakter dari cerita mitologi China yaitu Monkey King dari kisah perjalanan ke barat. Berikut beberapa foto di halaman/taman kuil Ling Sen Tong: Setelah merasa cukup berfoto-foto saya pun melanjutkan perjalanan ke destinasi berikutnya, tapi tak jauh dari Ling Sen Tong Temple ini terdapat rest area hentian Limau Tambun. Sesuai dengan namanya disini menjual buah jeruk bali jadi saya pun berhenti sebentar untuk beli jeruk dan kacang sangrai buat bekal perjalanan. Satu paket isi 4 buah jeruk bali ukuran sedang hargar RM 20. Kacang sangrai 3 bungkus harga RM 10. Setelah melalui perjalanan yang lumayan jauh, akhirnya sampai juga di destinasi berikutnya yaitu Kellie's Castle. KELLIE'S CASTLE Kellie's Castle adalah sebuah kastil yang terletak di Batu Gajah, Distrik Kinta, Perak. Kastil ini dibangun oleh seorang insinyur sipil asal Skotlandia yang bernama William Kellie Smith. Kellies's Castle terletak di samping sungai Raya yang merupakan anakan sungai Kinta. Harga tiket masuk untuk turis asing RM 10/orang (kalau ga salah ingat ya). Di bagian depan sebelum tiket masuk terdapat sebuah bangunan yang menyediaakn toko makanan dan minuman, counter souvenier, kerajinan, mushola dan toilet. Ada juga foto booth dan beberapa lukisan yang dipajang di dindingnya. Ini dia Mr. William Keliie Smith-nya... Pada tahun 1915 seiring dengan kelahiran anak lelakinya yang sekaligus pewarisnya Anthony, Smith mulai merencanakan untuk membuat sebuah kastil besar dengan gaya arsitektur Skotlandia, Moorish dan Tamilvanan India. Smith merencanakan sebuah kastil besar dengan 6 menara, lapangan tennis indoor dan halaman di rooftopnya. Smith membawa 70 orang pengrajin Tamilvanan dari Chennai, Madras, India. Semua batu bata dan marmer juga didatangkan dari India. Memang sih, kalau dilihat batu batanya mirip istana yang ada di Jaipur ato apa dech yang pernah saya lihat liputannya di tv. Selama masa pembangunan kastil, para pekerja terkena Spanish Flu, lalu para pekerja dari India ini meminta ijin untuk membangun sebuah kuil di dekat lokasi kastil ini dan Smith pun menyetujuinya. Atas kemurahan hatinya makan para pekerja India ini membangun patung Smith di samping patung Dewa Murughan di kuil tersebut. Diyakini keturunan para perkerja Tamilvanan tersebut masih tinggal di daerah sekitar Kellie's Castle ini. William Smith meninggal pada usia 56 tahun ketika sedang melakukan perjalanan ke Lisbon, Portugal pada tahun 1926. Istri Smith yang bernama Agnes pun merasa hancur kemudian memutuskan untuk kembali ke Skotlandia dan pembangunan kastilpun tidak selesai. Pada akhirnya kastil ini dikenal dengan sebutan "Kellie's Folly" atau "Kellie's Castle" dijual kepada sebuah perusahaan Inggris bernama Harrisons and Crosfield. Saat ini Kellie's Castle merupakan salah satu obyek wisata yang sebagian orang menyakini bahwa kastil ini berhantu. Terdapat kisah tentang sepasang suami istri asal Kanada yang mengunjungi Kellie's Castle pada malam hari untuk pengambilan gambar binatang nokturnal khususnya kelelawar. Seteleh sesi pengambilan gambar di tengah malam, sang istri melihat bayangan seorang lelaki yang sedang berdiri sambil termenung di memandang ke luar jendela. Balkon lantai atas yang di duga merupakan balkon berhantu. Kastil ini juga pernah menjadi lokasi syuting film Anna and The King pada tahun 1999. Masih ingat tulisan sebelumnya kan, Stasiun Ipoh juga dipakai untuk syuting film Anna and The King? Pada tahun 2000 kastil ini juga dipakai untuk lokasi syuting film Skyline Cruisers. Bangunan ini mempunyai 14 ruangan, 1 ruangan bawah tanah yang mungkin sebagai tempat persembunyian istri dan anaknya Smith bila terjadi sesuatu, 1 ruang bawah tanah tempat penyimpanan anggur, terowongan rahasia dan kastil ini merupakan bangunan yang dilengkapi dengan lift pertama dibangun di tanah Melayu. Tangga spiral untuk menuju ke ruang rahasia di bawah tanah sebagai tempat persembunyian istri dan anak William Smith bila terjadi sesuatu yang darurat. Di bagian belakang kastil terdapat bangunan yang sebagian sudah hancur, kemungkinan ini adalah bangunan utama rumah sebelum dibangun kastil yang berada di bagian depan. Dari Kellie's Castel saya melanjutkan perjalanan ke destinasi berikutnya yaitu Gua Tempurung. GUA TEMPURUNG Goa Tempurung adalah sebuah goa yang terletak di bawah pebukitan batu kapur Gunung Tempurung dan Gunung Gajah di daerah Gopeng, Perak. Disebut Goa Tempurung karena bentuknya menyerupai tempurung kelapa. Goa Tempurung merupakan salah satu goa terpanjang di semenanjung Malaysia, panjang goa ini mencapai 1,9 km dan diperkirakan sudah ada sejak 8000 tahun SM. Goa ini sudah dilengkapi dengan penerangan dan jalan setapak untuk menyusuri goa. Wisatawan bisa memilih paket tour susur gua sesuai dengan minat dan kemampuan. Terdapat 4 paket tour susur goa, terdiri dari Dry Tour dan Wet Tour. Sebenernya saya cuma pengen beli paket tour no.1 GF (Golden Flow Stone) yang durasinya cuma 40 menit. Tapi penjanga tiket bilang paket tersebut sudah tidak tersedia, jadi mau ga mau harus beli yang paket nomer 2 TOW (Top Of The World) yang , setelah baca keterangannya ternyata paket GF cuma sampe jam 4, apa mungkin waktu itu saya datang lebih dari jam 4 sore ya? Tapi sepertinya sih belum... Setelah beli tiket yuk, cuuus menuju ke TKP.... Okey, saatnya memasuki goa..merasa agak gimanaa gitu..secara saya agak takut gelap. Terdapat sungai sepanjang 1.6 km yang mengalir di bagian bawah goa ini. Di bagian dalam goa ini terdapat lima kubah besar yang menyerupai bentuk tempurung. Setiap kubah memiliki kandungan kalsium yang berbeda dan marmer yang berbeda sesuai dengan lokasi dan temperatur dan muka air. Goa ini juga seperti galeri yang memamerkan stalaktit dan stalakmit yang spektakuler, tapi saya baru pertama kali ini masuk ke dalam goa seperti ini. Jadi belum bisa membandingkan dengan yang lain. Sebelumnya paling cuma masuk goa Belanda atau goa Jepang. hehehe... Walaupun beli paket tour nomer 2 yang seharusnya bisa sampe platform nomer 5, saya memutuskan untuk jalan sampai platform nomer 2 saja. Sudah agak sore trus kalo sendirian juga takuut euy walau katanya ada ranger yang menunggu di platform nomer 5. Mau ke platform nomer 3, ituuu harus turun dan naik tangga kesana ituu.... Tips untuk wisata susur goa Paket nomer 1 dan 2 : 1. Pakai pakaian dan alas kaki yang nyaman. 2. Membawa air minum 3. Membawa kamera dan senter. Untuk paket 3 dan 4 karena merupakan wet and dry tour tentu disarankan membawa: 1. Pakaian, alas kaki yang nyaman, dry pack, senter. 2. Baju ganti, handuk dan mungkin sabun mandi. 3. Waterproof camera atau membawa plastik pembungkus peralatan elektronik supaya tidak basah. 4. Gloves dan kneepads. 5. Air minum dan perlengkapan pribadi yang diperlukan misalnya P3K. Setelah keluar dari goa saya beristirahat sebentar di pinggir sungai yang berada di depan goa. Airnya sejuk dan segar...saya ambil air pake botol mineral untuk diminum. Tapi belakangan setelah minum airnya saya baru sadar kalo air ini kan dari dalam goa dan kemungkinan banyak wisatawan yang melalui sungai ini selama wet tour. Hahaha.... Hari sudah sore dan terasa lapar juga, akhirnya snack time...jajan burger dan buah potong di dekat tempat parkir. Sebelum berangkat saya sempatkan foto dulu di depan miniatur Goa Tempurung. Kemudian melanjutkan perjalanan ke destinasi berikutnya. LEANING TOWER OF TELUK INTAN Menara condong Teluk Intan adalah Clock Tower yang berlokasi di Teluk Intan, Hilir Perak, Perak. Tepatnya berada di persimpangan Jalan Pasar, Jalan Selat, Jalan Bandar dan Jalan Ah Cheong. Menara condong ini di bangun pada tahun 1885 oleh kontraktor Leong Choon Chong. Disebut menara condong karena menara ini miring ke kiri mirip dengan Menara Pisa di Italia. Menara beraristektur China ini tingginya 25.5 meter, dari luar menara ini tampak seperti bangunan 8 lantai tapi sebetulnya di dalamnya hanya terbagi menjadi 3 lantai. Tujuan awal dibangunnya menara ini adalah tempat tangki air untuk penduduk setempat apabila terjadi musim kemarau atau kebakaran. Jam yang terpasang di menara ini juga sebagai penunjuk waktu. Di dalam menara terdapat seperti sumur dimana beberapa orang melemparkan koin bahkan uang kertas ke dalam sumur ini, mungkin semacam untuk membuat permintaan gitu kali ya. Yuk coba naik ke lantai atas ada apaa... Jam 5 kurang pintu menara sudah ditutup, jadi kalau mau datang sebaiknya sebelum itu ya, biar bisa naik ke atas menara. Lebih dari jam 5 paling ya bisa foto-foto di luarnya saja. Oh ya di depan menara ini ada food court lho jadi kalo haus atau lapar bisa mampir jajan disini, ada bakso, soto, sate, nasi campur dan aneka minuman. Demikianlah, road trip Perak saya berakhir di Teluk Intan. Dari sini saya melanjutkan perjalanan panjang ke Kuala Lumpur, ada satu destinasi wisata yang saya singgahi sebelum kembali ke Kuala Lumpur dan Bandara KLIA2. Simak di tulisan berikutnya yaa... See you...
  23. Gempur Pranata Sumitro

    Jom,,, ke Langkawi!

    Aaahh... Akhirnya dengan restu Tuhan Yang Maha Esa saya bisa dapat menulis lagi. Maap kan kalo agak telat yaa, mesti berkutat pada flu yang melanda.. huaa huaaa Beginilah cerita saya,,, Alkisah,,,libur lebaran akhirnya tiba, tapi saya memutuskan untuk pergi seminggu setelah lebaran. You know lah kan, harga tiket pastinya mehong coy. Saya akhirnya memutuskan untuk pergi pada tanggal 14 Juli sampai 18 Juli 2016. Sebenarnya tujuan awal pergi mau ke Bangkok, tetapi karna rencana dibuat sama kawan ujung2nya gak jadi. Inilah kenapa saya paling males kalo pergi2 itu males ajak kawan, lebih enakan solo. Mau jungkir balik sana sini mah terserah, gak ada yang ngasih masukan ini itu.. hahaha. Karna saya solo dan bahasa Inggris masih pas2an, jadinya saya mengalihkan bidikan ke Langkawi. Dengan bermodalkan informasi yang masih kurang tentang Langkawi, saya tetap memantapkan diri untuk kesana. Ada yang bilang Langkawi tidak seenak tempat ini, tidak indah kayak tempat ini, dan macam lainnya, tetap tidak menggoyahkan pendirian saya.. hehe Singkat cerita berangkat lah saya ke Penang dulu. Kenapa gak langsung ke Langkawi? Karena saya memang mau menjelajahi Penang terlebih dahulu yang belom sempat dijalanin, seperti Kek Lok Si Temple, Teluk Bahang dan Balik Pulau. hehehe.... Sampailah saya di Penang pada tanggal 14 Juli malam. Kemudian ambil bus Rapid nomor 401E tujuan Komtar dan cukup bayar 2.70RM je laa... (logat Malaysia coy) hahaha... Tentu saja saya bermalam di Muntri House, surganya para backpacker coy. Cukup booking di situs perhotelan kesayangan kita yaitu AGODA.COM , 1 ranjang tempat tidur yang lumayan nyaman dan dengan sarapan, seharga 75rb Rupiah doang bisa kita nikmatin..wohoo... Tanggal 15 Juli pagi jam 7 tepat saya bergegas ke Penang Port untuk membeli tiket fastferry ke Langkawi. Dengan hati riang gembira saya jalan menuju Penang Port, sesampai disana dikecewakan dengan tiket yang sold out buat hari ini Dengan terpaksa saya membeli tiket untuk ke Langkawi pada keesokan harinya tanggal 16 Juli dan kembali pada 18 Juli. Sebenarnya tiket bisa dibeli secara online, dan harusnya begitu supaya gak kehabisan kayak tadi. hahaha... Dan juga usahakan beli tiketnya harus sama pulangnya coy, untuk menghindari sold out kayak tadi. 1 hari ada 2x pemberangkatan fastferry baik Penang-Langkawi maupun Langkawi- Penang. Penang-Langkawi ada jam 8.30 dan 14.00, sedangkan Langkawi-Penang jam 10.30 dan lupa 1 lagi... hahaha... Bisa cek di websitenya coy,,,tanyak ame om gugel yee. hehe Nah seperti inilah kira2 gambarannya..... Tapi inget, sebelum ke pulau Langkawi kita transit dahulu ke Pulau Payar, disitu surganya bagi orang2 yang senang snorkling dan diving. Katanya best tempatnya.. Disini tidak ada yang namanya resort, jadi harus pulang balik ke Penang atau ke Langkawi. Lama perjalanan Penang Langkawi lebih kurang 3 jam. Penang-P.Payar 2 jam, P.Payar-Langkawi 1 jam. Begitulah kira2... Masalah pelabuhan dan kapalnya tenang aja coy, dijamin aman dan nyaman. Usahakan beli bontot terlebih dahulu, biar gak kelaparan. hahaha.. Sebenarnya di dalam kapal juga ada jual makanan dan minuman, cuman yaa sekedarnya aja snack2 biasa. Alhasil saya mempunyai waktu bebas pada hari ini Tanggal 15 Juli. Dikarenakan perut sudah demo, saya pergi ke restoran Mustafa Kassim (ntah Kassim Mustafa,,lupa,, hahaha). Di sini terkenal dengan masakannya yang enak, banyak dan murah tentunya. Salah satu tempat favorit di kalangan backpacker. Tepatnya di jalan Lebuh Chulia, dan berwarna hijau. Cukup gampang ditemukan, karena satu2nya bangunan berwarna hijau yaa restoran ini. haha... Singkat cerita setelah menenangkan perut yang berdemo tadi, saya akhirnya memutuskan untuk pergi ke Kek Lok Si Temple (salah satu kompleks Budha terbesar se-asia) pada hari ini. Karena diposisi saya lebih dekat ke Jetty daripada Komtar, saya memtuskan naik Rapid dari Jetty. Jetty? Jetty adalah markasnya atau pool dari Rapid Penang, sedangkan Komtar pusatnya trayek. Jadi walaupun Rapid berangkat dari Jetty atau darimana aja, titik kumpulnya tetep di Komtar terlebih dahulu. Dari Jetty ke Kek Lok Si Temple menggunakan Rapid nomor 201 kalo gak salah, dan memakan waktu sekitar 30-45 menitan laa. Yaa kira2 seperti inilah penampakan disana... Masih lagi di renov, jadi perjalanan menuju tempat kuilnya agak2 terganggu sedikit laa. Dan untuk menuju Patung Dewi Quan Inn nya, ada semacam kereta miring yang mirip di Bukit Bendera dan membayar 3.50RM per sekali jalan. Dan kalo menggunakan kendaraan bisa langsung tancap aja ke atas. Karena emang sok lagu2an anak adventure, turun laa kebawahnya jalan kaki. Jalan kaki bisa? Bisa, dan gratis pula (wong kaki sendiri kan.. hahaha...) tapi yaa dengan catatan kurang lebih 2 KM turun bukit terus. hahaha... Tetap daa di jabanin, itung2 pengalaman itu mahal harganya walaupun dengkul uda pada melocot. hahaha... Okee setelah puas menikmati pemandangan disini, saya kembali Komtar dan memutuskan berkeliling di George Town saja sambil hunting Street Art. Malamnya saya mencoba menginap di Malabar Inn via Agoda.com , single room dan sharing bathroom seharga 150rb-an. Kamar standar, cuman ada tempat tidur, meja dan kursi tentunya yang paling menarik dikamar ini ada 6 colokan listrik coy,,edyaann..... hahaha... Muntri House tetep di hati lah, padahal dengan harga yang sama bisa dapet 2 malem. hahaha.... Keesokan paginya Tanggal 16 Juli pukul 08.30, saya kembali ke Port Penang untuk pergi ke Langkawi. Usahakan 20 menit sebelum keberangkatan kudu uda sampek port coy, karena kita mesti melewatin proses check-in dan berjalan yang agak lumayan jauh juga. Biasanya kalo beli tiket on the spot, bakalan dibilangin 45 menit sebelum keberangkatan harus uda sampek port. Beginilah penampakan port Penang, ruang tunggu, dan kapalnya.. Akhirnya perjalanan pun dimulai dengan tepat waktu. Teeengg....3 jam kemudian akhirnya sampai di Langkawi,,, wohooo...!!! Welcome to Langkawi... Jeengg...jeeengg...... Oh iyaa di Langkawi tidak ada yang namanya transport umum kecuali taxi. Itu pun tidak ada taxi yang keliling untuk mencari sewa. Jadi mau gak mau kita harus sewa sepeda motor (motosikal=bahasa malay) atau mobil (kereta=bahasa malay). Ini berlaku baik di pelabuhan maupun di bandara. Dan jarak antara tempat wisata satu dan lainnya cukup jauh, jadi kalo gak sewa mobil atau motor yaa mau gak mau carter sama supirnya sekalian. Tapi jalanan disini cukup gampang kok, karena memang penunjuk arahnya yang cukup memadai, jadi mudah dipahamin arah yang mau kita tuju. Cara mau nyewa mobil atau motor? Baru keluar dari pintu kedatangan, bakalan rame orang2 untuk menawarkannya. Tinggal pilih mau naik apa dan jenisnya apa, dan cukup menunjukkan SIM yang kita punya doang. Karena saya sendiri jadi saya menyewa motor dengan harga perhari 30RM dan deposit 50RM. Oh yaa yang mesti diingat, balikkan motor sesuai dengan isi tangki BBM saat kita pinjam yee. Kalo untuk mobil kurang tau berapa depositnya, dan ini list harganya.. Setelah motor di dapet dan dikasih peta juga sama si empunya rental, langsung daa ngegas ke Pantai Cenang.. wohooo.... Pantai Cenang itu kayak Kuta nya Bali. Lama perjalanan? Kurang lebih 1 jam. Jauh? Yaa jauhlah,,, hahaha... Jangan lupa pasang sunblock sama kacamata item yee, biar gak silau coy. Sebelum sampek tidak ada salahnya kita nyari makan siang dipinggir jalan, biar berasa jadi warga Malay. hehehe.... Nasi pakek telor+ayam+mandi(teh manis dingin=bahasa medan) cukup 6.30RM saja. Ntah kenapa pas saya bayar cuman disuruh kasih 6RM saja, lumayan coy diskon. hahaha... Perut uda oke, saatnya lanjut perjalanan ke Pantai Cenang. Selama perjalanan pemandangannya lumayan oke coy, kanan kita hutan, kiri kita laut dan jalannya naik turun bukit. Akhirnya sampai juga di Pantai Cenang.. yeyyy..... Lumayan lah yaa.... Oke sambil menikmatin suasana di Pantai Cenang saya booking penginapan dulu, dan saya meninap di 8 Doors Inn. Single bedroom dan bathroom, ber-AC, dan ber-TV. Harganya lumayan murah coy, 202rb-an saja permalam. Kualitas kamar worth it dengan biaya dikeluarkan, dan recommended laa. Setelah letak barang dan bla2, sorean saya mau mengeksplor deket cable car yang paling tersohor di Langkawi ini. Selama diperjalanan saya melewatin bandara, nah disini nih tempat paling best di Langkawi. Sisi sebelah kanan runaway bandara, sisi sebelah kiri langsung pantai dan ditengahnya ada yang jualan makanan. Tanpa pikir panjang langsung sikaaaatt daaa... Dari di Penang kemarin, baru disini ni ngerasain laksa. Mau ngerasain sensasi makan dipinggir pantai sambil liat sunset deket sama bandara? Jom ke Langkawi....... Agak dimaapkan yaa gambarnya kurang bagus selama diperjalanan ini, saya gak hobi gonta ganti gadget. Jadi yaaa nikmatin seadanya aja yaa, kalo mau tau gimana silahkan datang sendiri. hahaha... Karna saya lebih mengutamakan menyimpan sesuatu itu dari hati, bukan pengabadian gambar Okelah setelah menikmatin momen yang menurut saya tak ternilai ini, saya kembali ke penginapan lagi. Oyaaa disini ni kita ngelewatin tempat go-kart sama wisata helikopter. Kalo yang pengen coba, silahkan datang aja. Kalo masalah harga belom pernah tau, karna kagak mampir. hehe... Setelah sampai di penginapan, saya rencana mau istirahat dan bersih2 dulu sebelum jalan2 malam di jalanan pantai Cenang. Rencana tinggal lah rencana, byuuurrr..... hujan coy sepanjang malem. Yowes dikamar aja sampek besok Keesokan pagi Tanggal 17 Juli saya bersiap berkeliling Langkawi, tentunya top targetnya tetep Cable Car dong. Sekitar jam 9an saya bergegas pergi kesono. Dari pantai Cenang ke sana sekitar 30-45 menitan laa. Okee, inilah dia kompleks tempat Cable Car berada.. Seperti ini yaa kira2 pemandangan diatas sana. Tempat terbaik untuk melihat Pulau Langkawi secara keseluruhan.. Yang gak kuat melihat dari ketinggian disarankan jangan naik yaa, dijamin bakalan pingsan coy.. hahaha.... Setelah dari kompleks ini saya menuju Black Sand Beach. Membutuhkan waktu lebih kurang 30 menitan laa untuk menuju kesana. Yang ada di dalam pikiran saya, seharusnya sepanjang pantai ini pasirnya bakalan hitam semua. Yaah,,ternyata cuman sedikit doang. Dari keterangan yang saya baca disana, yaa akibat kontaminasi dari minyak bumi. Makanye jadi hitam, oke lah masuk di akal laa. Cuman yang jadi masalah, kenapa sedikit gitu nekat dikatain Black Sand Beach??? Jujur aja saya disini cuman 10 menitan, dan cuman numpang buang air doang. hahaha... Oh yaa selama di Langkawi, tidak ada yang namanya bayar parkir dan begal kendaraan. Jadi bebas aje anda2 semua bebas aja meninggalkan kendaraan tersebut dimana aja dan sampai kapan aja, jamin deh kagak ada yang bilang "bang parkir, bang seribuan, bang dua ribuan, bang lima ribuan".... hahahaha..... Nah satu lagi ni tips mengisi bahan bakar disana. Kagak ade yang namanya anda2 ini dilayanin kayak kita di Indo. Jadi anda harus melapor dulu ke Mini Market yang di SPBU, terus deposit deh ntah 5RM atau 10RM untuk motor. Terus ntar dikasih tau sama orang yang di Mini Market ngisi kendaraannya di nomer berapa. Setelah itu baru bawa kendaraan ke nomor yang ditentukan, baru isi sendiri. Terserah isi sampek berapa, lebih atau kurang dari situ ntar siap ngisi melapor lagi ke Mini Market tadi. Kalo berlebih, pasti di balikin lagi kembalian sisa yang tidak terpakai. Kalo kurang yaa kagak dapet apa2, wong deposit anda isinya berapa.. hahhaha... Yaa begitu lah tips mengisi bahan bakar di Malaysia. Tapi ini gak berlaku bagi orang yang punya kartu ntah hapa gitu, jadi di mesin pom nya cukup tempelin aja. Setelah dari sini, saya menuju Tanjung Rhu Beach. Yaa dekat laa, sekitaran 10 menitan. Nah disini lumayan bagus sih, kalo di Bali mirip Tanjung Benoa. Tempatnya water sport, kalo yang hobi silahkan datang kemari. Setelah dari sini saya berencana balik ke penginapan, dikarenakan cuaca pas saya datang kurang bersahabat. Setelah berhenti bolak-balik selama perjalanan, sampailah saya di penginapan. Kurang lebih 1 jam an laa. Setelah istirahat dan bersih2, saya akhirnya jalan2 di pantai Cenang saja. Pas di depan penginapan saya ada Underwater World, langsung aje kesono. Tiket masuk bagi foreign yang adult 42RM. Disini saya sebenarnya cuman buang waktu aja, jadi tidak ada foto2. Karna lebih kurang mirip seaworld di Dufan, jadi yaa biasa aja. hahaha... Nah disini ada The Zon Free Duty, jadi barang2 merk lebih murah katanya. Dan katanya juga beli coklat2an disini ni paling murah, terkecuali Famous Amous yee. Karna emang kagak ada di sini. hahaha... Keluar dari sini saya lanjut jalan2 lagi, masuk toko sana sini. Dan sampailah malam. Saya kira bakalan rame, rupanya yaa biasa aja. Kenapa? Disini kagak ada tempat dugem, jadi yaa adem ayem aja. Keesokan paginya Tanggal 18 Juli saya balik ke Penang via fastferry lagi dengan berangkat jam 10.30 . Lain kali sebelum pergi, cek2 cuaca dulu yaa untuk beberapa hari kedepan selama di Langkawi. Jangan kayak saya, sukses selama perjalanan bali ke Penang kapal uda lah jalannya lambat terus goncangannya dahsyat coy. Sukses ditengah laut menghadapin badai, dan hampir seluruh penumpang muntah2. Tapi yaa Alhamdulillah saya sampai dengan selamat di Penang dengan lama perjalanan 3 jam 30 menit. Setelah dari sini saya jalan ke Jetty, langsung deh ke airport naik rapid nomor 401E. Waktunya balik ke Medan.... Tetapi karena memang lagi beneran badai, di Bandaranya pun kebanjiran coy. Edyaann..... hahaha... Gak pakek foto yaa coy, kasian.. hahaha...Dan saya kena delay 3 jam Jadi menurut saya Langkawi cocok bagi orang yang tidak suka terlalu keramaian, yang mau mengisolasi dari keramaian dunia, galau, putus cinta, pingin menyendiri, dan tentunya Honey Moon yaa. Kalo buat seru2an bareng temen saya sarankan disini kurang. Selain go-kart, tidak ada tempat buat seru2an lain yang bisa dilakuin bersama. Tapi tentunya di suatu tempat mana pun asal kita bisa menikmatinnya dengan baik, pasti kita bisa menemukan kebahagiaan kita sendiri. Happy Travelling jalan2ers.com! Jom, ke Langkawi.....!!! Ijin narsis yaa,, soalnya lagi botak ni... hehehe
  24. Haloo, long time ngga ngepost hehe baru ngetrip lagi nih, Dadakan ini juga mungkin lebih tepat judulnya Ticket Gratis Dadakan Malaysia + Brunei haha. Tapi cerita ini sih lebih ke mengembangkan sayap bisnis ke negri tetangga, ciee gile bahasanya haha. Yup, tau kan kenapa aku bisa bulak balik ke luar negri? Anak orang kaya? dapet hadiah ticket dari pacarnya? (enggalah pan tau aku jomblo coy) di beliin sama orang tua? bukan-bukan, salah besar hehe aku bisa jalan-jalan ke luar negri dari beberapa bisnis yang aku jalanin,salah satunya bisnis Kaos Kaki. Ah masa? ko bisa dari cuman jualan kaos kaki sering jalan-jalan ke luar negri? #ets tunggu dulu, kan aku bilang salah satunya, Promo aja deh... jadi aku punya 3 bisnisan: 1. Studio & Photography bisa di cek di www.foto.nashirr.net 2. Web Developer (yang mau punya blog / website bagus seperti blog aku www.trip.nashirr.net wkwkwk bisa loh aku buatin)cek aja di Indonesite.net nah yang ke 3 dari jualan Kaos Kaki SOKA, buat yang suka fashion / iseng-iseng mau jualan boleh lah kerjasama sama aku di kaoskakisoka.com, untungnya lumayan gede loh, malah gara-gara jualan kaos kaki SOKA ini aku bisa jalan-jalan GRATISS ke luar negri hihi :) Oke mulai ceritanya, jadi ini ke 2 kali nya aku punya Misi Menghantarkan Kaos Kaki SOKA ke Brunei Darussalam, Beberapa hari yang lalu aku dapet orderan baru lagi dari customer di Brunei, setelah bahas masalah shipping ternyata guna EMS Pos sama AirAsia harganya gak beda jauh, Tapi kalau guna EMS Pos sampai barang nya dari Bandung ke Brunei sekitar 2-3 minggu, Ya udah aku tawarin aja hanterin langsung ke Brunei guna AirAsia yang bisa 1 hari sampai (kaoskakisoka.com udah punya fasilitas 1 Day Service buat order dari luar negri, keren kan? haha) Setelah di check dan melakukan perbandingan ongkos kirim guna EMS itu Rp 4.301.724,- Sementara guna AirAsia Rp 4.550.000 cuman beda dikit tapi 1 hari sampai, otomatis si customer milih yang cepat,Okelah gak lama dia langsung bayar tuh total pesanan dia + ongkos kirimnya sekitar 14 jutaan guna Western Union, Ini customer cepet banget lah bayarnya baru di kasih tau totalnya hitungan menit, gak sampe setengah jam udah langsung di bayar lagi.. mantap. Posisi aku yang lagi di Studio Foto Baleendah langsung aku tutup studio fotonya haha, langsung ke Kantor Pos yang di daerah Kiaracondong untuk ngambil uangnya, Oh iya kalau mau ngambil uang dari Western Union, jangan lupa bawa fotocopy KTP, dan nama di KTP harus sesuai dengan nama penerima, kalau beda gak bisa di ambil loh uangnya. Karna aku belum ada fotocopy KTP ya balik lagi deh keluar tapi gajauh dari kantor pos ada tukang fotocopyan, udah di fotocopy balik lagi ke kantor pos langsung isi form terus s teteh nya bercanda: "dipotong yah 50%" WKWKWK AING NGAKAK LAH. gelo s teteh di potong 50% wae wae aya.- Kalau ngambil uang dari Western Union itu gada potongan sedikit pun, karna FEE nya udah di bayar sama yang ngirim, jadi kalau kalian ngambil uang dari Western Union terus di potong, Takol aja petugasnya wkwkwk.Setelah uang full di ambil 14juta lebih cuman kurang 100rupiah dan katanya gada receh lagi, ya udah lah aku kasih aja teh buat teteh recehnya mah haha. langsung menuju kantor SOKA untuk melakukan pembayaran, sekitar 8juta karna aku Distributor Exclusive jadi dapet Diskon special haha. dan minta barangnya langsung di packing Masih ada sisa kan tuh uangnya? sisanya langsung aku bawa ke rumah ngambil komputer lipet terus berangkat deh ke Bandara Husein. Tapi sebelum ke bandara aku ke ATM BCA dulu, nabungin sisanya pake Mesin Setor Tunai/CDM karna bank nya udah lewat jam 3 mah udah tutup hihi. Terus Ngapain ke bandara? Tentunya nanyain Bagasi, karna bagasi yang aku bawa itu besar & berat sekitar 42Kg sementara batas maximal beli bagasi itu 40Kg. Sampe di airport parkir langsung ke konter AirAsia nanyain: Teh kan batas maximal beli bagasi 40Kg, Free Bagasi 7Kg nah bagasi aku totalnya 42Kg bisa ga disatuin aja kayak gini? Teteh AirAsia 1: itu isinya apa? 1 bag maximal 30kg jadi harus di pisah-pisah, tapi coba tanyain dulu ke dalem. oke, aku langsung kedalam ke bagian counter checkin, nanya lagi dengan pertanyaan yang sama seperti tadi sambil nunjukin gambar yang sama, terus s teteh nya nanya lagi dengan pertanyaan yang sama haha, itu apa?Aku jawab Kaos Kaki. Teteh Airasia 2: segitu kaos kaki semua? Lelaki Beruntung: iyah teh kaos kaki semua haha total 42Kg Teteh AirAsia 2: oh kalau mau di pisah aja di bagi 2 bag, yang 1 - 30Kg, yang 1 nya lagi 10Kg, 2Kg nya lagi bisa di bawa ke kabin. Lelaki Beruntung: ah oke, tapi ini di kirim ke Brunei teh, jadi transit dulu di malaysia kan? beurat atuh teh kalau bawa bagasi segini sendiri,- Teteh AirAsia 2: ticketnya Fly-thru? Lelaki Beruntung: ticket nya? ohh belum beli wkwkwk Teteh AirAsia 2: kalau fly-thru ga usah turunin bagasi nanti pas transit di malaysia langsung di ke bagasiin pesawat yang ke bruneinya Lelaki Beruntung: oh gitu teh? jadi ga harus antri ambil bagasi kan pas ntar transit di malaysia? Teteh AirAsia 2: engga kalau fly-thru Lelaki Beruntung: ah oke nuhun Lelaki beruntung ini pun langsung kembali ke konter AirAsia, ngobrol lagi sama teteh AirAsia 1 Lelaki beruntung: bisa teh, cuman ya itu harus di packing ulang di pisah-pisah Teteh AirAsia 1: iyah 1 nya jangan lebih dari 30Kg yah Lelaki beruntung: oke, dan ia pun langsung mengeluarkan komputer lipetnya Lelaki beruntung: teh ikut browsing yah, mau booking online disini, ada free wife ga? #eh free wifi maksudnya Teteh AirAsia 1: ah si mas, bisa aja haha, ada ko yang ga di password Setelah aku cobain konek tapi lemot banget lah, ya udah aku tethering aja dari smartphone yang sudah sangat lowbat, aku pun langsung book ticket Pulang Pergi Fly-Thru untuk tanggal 15-16 November 2014BDO-KUL+ bagasi 40KG - KUL-BWN+ bagasi 40Kg+ Uncle Chin's Chicken Rice.BWN-KUL tanpa bagasi - KUL-BDO tanpa bagasi tapi pesen Chicken Satay + Asuransi total 4.550.000 IDR Mahal sih, karna belinya juga DADAKAN 2 hari sebelum berangkat,Dan ticket senilai hampir 5Jt ini DIBAYARIN... jadi trip kali ini ticketnya GERATISS!!! :) YIPPI Bayar kaos kaki udah, beli ticket udah, masih ada sisa 2juta lebih.. NAH ini profit aku dari jualan kaos kaki wkwkwk lumayan gede kan cuman jualan kaos kaki aja dari 1x customer order untungnya bisa 2juta lebih, Udah mah untungnya 2juta lebih dari 1 order + bisa jalan-jalan gratis lagi ke luar negri.. enak banget kan? makanya jualan kaos kaki SOKA haha. Ini baru dari 1 customer, sementara aku punya puluhan customer di Malaysia, Singapore, Brunei, Thailand dan negara Asia lainnya bahkan sampe ke Australia. Bisa dihitung berapa profit yang aku dapet dari JUALAN KAOS KAKI? Jadi aku bisa bulak-balik jalan-jalan (sambil bisnis) ke luar negri gara-gara jualan kaos kaki itu Real Story bukan mengada-ngada, percayakan sekarang? haha Tertarik jualan Kaos Kaki Soka? nihh.. WhatsApp aja ke nomer aku +6285795021995 haha Okelah selesai semua urusan hari ini, balik lagi ke studio langsung web checkin, ngeprint online Boarding Passnya, karna lusa jam 08.30 udah flight pertama dari Bandung ke Kuala Lumpur, dari pada di besokin lupa mening langsung checkin aja hari ini haha karna 14 Days sebelum juga udah bisa checkin ko kalau AirAsia :) Perjalanan yang luar biasa hari ini Bandung-Baleendah 5x balikan #FrauUdah maghrib pulang, sampe rumah inget: kenapa aku ga bawa pulang tas biru yang udah aku tinggal di kedai customer Brunei dari January kemarin? setelah mikir-mikir dari pada dikirim pake kurir dari Brunei ke Bandung yang harganya mahal, ya udah aku kepikiran beli bagasi aja untuk pulangnya. Karna aku belum punya kartu kredit jadi ga bisa tambah bagasi online, otomatis aku harus datang langsung ke konter AirAsia di bandara lagi, oke lah rencanain besok pagi sebelum ke studio ke bandara dulu. Jam 9 pagi aku langsung ke konter AirAsia yang di Bandara, ketemu lagi sama teteh AirAsia 1 yang kemarin Lelaki Beruntung: Teh, hehe Teteh AirAsia 1: naon ceunah datang-datang ojol-ojol seuri sorangan (ilusi) Lelaki Beruntung: Teh mau nambah bagasi untuk pulang nya bisa? Teteh AirAsia 1: bisa, yang berapa kilo? Lelaki Beruntung: 20Kg aja teh, da sebenernya mah barangnya ringan cuman 3Kg, cuman size tas nya agak gede, jadi harus tetep beli bagasi yah? Teteh AirAsia 1: iyah, soalnya kan yang di bawa ke kabin ga bisa tas besar Lelaki Beruntung: ah ya udah okeh 20Kg aja teh untuk Fly-Thru Pulang nya BWN-KUL 20kg - KUL-BDO 20Kg Teteh AirAsia 1: 20Kg 1x nya Rp 160.000 jadi tambah Rp 320.000 Lelaki Beruntung: ngasihin kartu ATMnya aja biar di gesek haha Teteh AirAsia 1: oke, udah saya tambahin yah,invoice baru nya udah di kirim ke email Lelaki Beruntung: oke, tengkyu Setelah dari Airport langsung menuju Money Changer, biasa nuker di Golden Money Changer (GMC) cuman karna buru-buru jadi tuker di Dollar Asia aja, ga banyak-banyak cuman nuker 100 Ringgit Malaysia sama 20 Ringgit Brunei ya sekitar 500rban lah, lagian cuman 2 hari dan nganterin kaos kaki doang gakan kemana-mana haha. Ticket baru di beli 2 hari sebelum, uang baru di tuker 1 hari sebelum, Parah si nashir jeprut banget lah wkwkwkBUT this is Bokepers #eh Backpackers harus siap kapanpun, se-mendadak apapun keberangkatan, harus tetep main rapih hahaydeuh. Beres semuaa, tinggal packing.! Perlu packing? nooo, gakan bawa apa-apa cuman pake jacket aja sama tas kecil buat dompet, passpor & boardingpass {--FREAK?? Yes!! haha, aku udah melakukan ini 2x, pergi ke 2 negara tanpa bawa apapun, ya little-little crazy lah hoho Terus kaos kakinya gimana? Kaos kaki mah udah siap tinggal besok dihantar pake mobil kantor haha ALL DONE deh tinggal besok pagi berangkat Itinerarynya gimana? udah aku susun dong,,, Sabtu, 15 November 2014 06:00 Berangkat dari rumah ke Airport di jemput sama mobil kantor 08:30 Flight dari Bandung ke Kuala Lumpur 11:35 Tiba di Kuala Lumpur langsung ke ruang tunggu 13:40 Flight dari Kuala Lumpur ke Brunei Darussalam 16:00 Tiba di Brunei langsung nunggu/nemuin client 20:00 Tidur di Bandar Seri Begawan. Minggu, 16 November 2014 06:00 Bangun, sholat subuh 09:30 Flight dari Brunei Ke Kuala Lumpur 11:45 Tiba di Kuala Lumpur langsung ke ruang tunggu 15:20 Flight dari Kuala Lumpur ke Bandung 16:25 Tiba di Bandung, langsung ke rumah, tidur deh. Udah weh gitu doang ITINERARY yang aku susun dalam pikiran wkwk. Tunggu yah cerita perjalanannya besok, bye~ Pendapatan H-2: Payment Customer Rp 14.707.100 Bayar kaos kaki ke kantor Rp 8.044.480 Ticket Pesawat BDG-KUL-BWN + Bagasi + makan 2x Rp 4.550.000 Sisa Profit Keuntungan: Rp 2.112.620 Pengeluaran H-1 :Bagasi BWN - KUL - BDG 20 KgRp 320.000