Search the Community

Showing results for tags 'malaysia'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller

Found 115 results

  1. Hallo semuanya, selamat sore menjelang berbuka dalam rangka memenuhi janji saya sama mas @deffa berikut saya sampaikan tabel itinerary saya selama 5D 4N singapura-johor. adapun yg jadi highlight saya kali ini sbb: D1: Johor D2: Chinatown, Chinese Garden, Universal, handerson, MBS, Garden by the Bay D3: Jalan nyusuri Downtown, Merlion, Orchad D4: Bugis, Little India, Kampong Glam pencapaiannya kali ini masih 80% dari rencana, tapi kalau nggak ada aral melintang seperti dalam perjalanan saya kemarin, saya optimis bisa 100% niih ite kali ini saya nginepnya di the pod hostel, beach road. jadi titik berangkat dari beach road sana semoga bisa menginspirasi dan membantu teman2 jalan2 sekalian Waktu Lokasi Kegiatan Keterangan DAY 1 pastikan tidak punya barang yang ditaruh di bagasi, krn ada setelah imigrasi 15.00 Kantor Sudah kumpul untuk berangkat ke bandara Dijemput Papa 18.00 Bandara Jkt Sudah sampai bandara Terminal 2D? 18.30 Bandara Jkt Persiapan dokumen dan check in Masuk bareng ke terminal check in 19.00 Bandara Jkt Sudah beres check in, persiapan imigrasi Paspor, boarding pass, pasang senyum ramah tjantik-tjantik 19.30 Dept Terml Sudah siap di terminal keberangkatan Makan malam, sholat, isi air, pipis2 21.35 Pesawat Berangkat!!! Baca Doa, enjoy the flight 00.25 Pesawat Landing di Singapura (bukan singgah di dapur) Alhamdulillah 00.40 Changi Baru turun dari Pesawat Terminal 1 01.00 Changi Sudah selesai bersih2, siap2 tidur , Cari tempat tidur T1: Snooze Lounge, Transit East, Level 3, Transit Hall Terminal 2 Sanctuary Lounge, Transit North Pier, opp E5, Transit Hall Oasis Lounge, Transit North Pier, Opp E11, Transit Hall Terminal 3 Snooze Lounge, Transit North Mezzanine, near to Singapore Food Street, Transit Hall Terminal 4 Snooze Lounge, Departure Transit, Level 2M, Transit Hall DAY 2 2.00 Changi Bangun, pasang penjagaan, kalo2 diusir Beresin barang. Yang cakep. 2.30 Changi Kalao ngga ada pemeriksaan tidur lagi Zzz 6.00 Changi Bangun, ganti baju yang cakep, bersih2. Operasi Skytrain: 5.00 am-2.30am Mandi nya di toilet ajaaahh… yang pojok (kloset jongkok) sabii 6.30 Imigrasi Cari yang waktunya bareng pesawat landing Pasang senyum dudul n manis 7.00 Staff Canteen Makan pagi (Buka jam 7.00am-9.00pm) Budget S$5 8.00 MRT Lewat Nicols highway Jam buka counter: 8.00am Dari Changi naik MRT, tuker di tanah Merah CG2 (jalur hijau), tuker ke biru. Transit di MacPherson, tuker ke orange. Turun di Nicoll Highway 8.30 The Pod Titip tas di hostel, dan Jalan ke Queen Street Terminal. Naik Causeway Link 2 warna kuning S$3.4 ajah 9.20 To JPO Malaysia-Johor Jalan ke queen street. Naik CW2 bis kuning. US$3,4 16.00 To SG Dalam perjalanan, nanti turun di Bugis lagi 19.30 SG Turun di terminal. Bisa ke Bugis, atau ke little india, atau ke kampong glam, bebas 20.30 Hostel Jalan kaki bets Bobok dehh DAY 3 07.00 Hostel Siap2 kita jalan 08.00 Chinatown Explore CT. lewat smith st. Naik Bis No. 961 dari Plaza Parkroyal. 8 Stop. Berenti di New Bridge Ctr. 08.20 Chinatown Rutenya: Buddha Tooth Relic, Sri Mariarman, Masjid Jame chulia. Belok ke Pagoda st. ada Tintin Shop Singapore, Chinatown heritage center. 10.00 Chinese Garden Perjalanan. MRT dari Chinatown. 9 Stop. Berenti di MRT Chinese Garden (EW25) 11.00 Chinese Garden Keliling disini. Foto2. siapkan kaki. 12.30 MRT Perjalanan ke vivo MRT Jalur Hijau. 4 stop. Turun di Buona Vista. Transit. MRT Jalur Kuning. 13.30 Vivo Ke Vivo City. Maksi dulu di Foodcourt Food Society 14.00 Sentosa Eksplore Sentosa: Bola Dunia, Merlion 15.30 Vivo Ke Henderson Bridge Naik 131 - Harbour Front Station Exit B. 14141. 5 stop. Turun di Aft Telok Blangah Hts (14051) Bef Telok Blangah Hts (14059) 16.30 Henderson Abis foto2 disini, kita ke Supertree Naik 131. 10 stop. Turun di Intl Plaza Naik 400. 6 stop. Turun di Garden by the Bay 17.15 Supertree Garden By The Bay. Foto2 disini yang cakep 18.30 MBS Jalan kaki nyeberang. Kita audit MBS, ke Kasino. Makan Malam disini aja 1983 A Taste of Nanyang Rasapura (B2) 21.00 Hostel @The Pod, Beach Road Naik Jalur Biru 2 Stop, Turun Bugis Naik Jalur Kuning 2 Stop, Turun Nicolls Highway DAY 4 9.00 Hostel YEP! BOLEH BANGUN SIANG #Paham Sarapan yaa, jangan lupa mandi Prepare for today's trip 10.00 Hotel Raffles Bisa Ekspolore sepanjang jalan selain raffles hotel, ada war memorial Park, Fountain of Wealth (Temasek Building, tp Agak ngalang), National Gallery, Supreme Court (aku mo foto disini), Parliament, Raffles Landing Site. Kalo mau eksplore Taman, ada Raffles House di Fort Canning. Nyeberang ke Plaza Par Royal Naik 107 atau 961 (3 Stop) Turun di Beach Rd - Opp Raffles Hotel Jalan Kaki yaa, menurut gugel 2,5 kilo, waktu tempuh 32 Menit termasuk Fountain of wealth (yang ngalang). Tanpa Fountain 1,2 kilo waktu tempuh 15 Menit. Jalan sante wae KURASU PLS Abis dari Raffless ke belakangnya. Cari Kurasu. Cari Odeon Tower. Lantai 2. District 6 Kalo Skip Merlion, Naik 167 Dari Victorian Concert Hall. 8 Stop. Turun di Orchad Stn. 11.15 Merlion Foto2 lagi. Bidik esplanade, MBS dan Ferris Wheel nya 12.00 Esplanade Lihat2 aja. Siapa tau ada pertunjukkan yg bs ditonton. 13.00 Orchad Maksi di wisma Atria - Food Republic Andalan. Atau nanti cari food court lain di ion. Foto2 Naik 36 dari The Esplanade (02061). 14 Stop. turun di Tang Plaza (09047) 14.00 Botanic Garden Masuk dari Tanglin Entrance - Sun Garden - Anggrek Vanda Miss Joaquim Masuk dari Nassim Entrance - Evolution Garden (Pakis) - Palm Valley Tanglin bisa naik 174 dari Op Orchad Stn (belakangnya Ion). 5 stop. Turun di Opp Botanic Kalo mau ke Nassim, masuknya agak susye kl kendaraan umum. Naik Grab aja 16.00 To Bugis Beli jus, beli kaos2, beli egg tart buat mama. Early Dinner di belakang Bugis Street. Kita Naik Taksi lagi aja pake Grab. Sekitar SGD17. #mulaiborosh 17.00 Ke Merlion Kita nunggu sampe dapet pertunjukkan laser sambil foto2 lagi. (btw, kalo merlionnya mau disimpen buat sore aja jugak gpp. Liat sikon aja) Halte Bugis Junction. Naik 130. 4 Stop. Turun di UOE Bayfront. 18.00 Makan Sutra Coba cari makanan lucuk2 disini. Nyobain makan disini. Kalo mau jajan ajaa… Jalan aja 20.00 To Hostel @The POD Op Fullerton Naik 100. 5 Stop. Turun Op Plaza Parkroyal langsung Hostelnya DAY 5 8.30 Hostel Siang lagi??? YEP! Ga dilarang bangun siang kok. Kalo mau bangun pagi juga boleh Siap2 9.30 Hostel Udah selesai sarapan dan beberes buat check out Mantepp. Tas nya titip aja dulu 9.30 To Little India Sri Veeramakaliamman Temple Sri Srinivasa Perumal Temple Singapore Tan Teng Niah Sakya Muni Buddha Gaya Temple Read more at: Nyeberang ke Plaza Parkroyal 980Sembawang Int (5 stop) Turun di Rochor Stn ganti sama 23Rochor Canal Rd (2 stop) Turun di broadway hotel 11.00 To Bugis Kalok2 masih ada yg mau diliat and or dibeli. Yg jelas kita jugak keliling kampong glam. Foto2 disini. Nyobain café hitz bats disini. Naik dari Tekka Ctr 67Tampines Int (3 stop) Turun di Opp Eminent Plaza ganti ke 133Shenton Way Ter (5 stop) Turun di Opp Stamford Pr Sch 11.20 Kampong Glam Liat2 masjid, mural2, keliling2 deh 12.30 Bugis Ojo lali coba Route 12 13.30 Ke Hostel @The POD 14.00 GO To airport naik MRT Waktu tempuh +/- 1.20" 15.00 Changi Sampe di Changi Cece 16.00 Changi Monggo berburu Disini. Masuk Imigrasi dulu ojo lali. Bisa pijet2 jugak, ke bioskop Inget, XX Take off. Perhatikan waktu boarding. Biasanya 10-30 menit sebelumnya. 18.00 Changi Makan di Staff Canteen/Mc D 20.00 Pesawat Take off Bye SG 21.00 Pesawat Landing @soetta Hello Jakarta dan kerjaan 21.30 Soetta Selesai ambil bagasi, markipul Besok jalan2 lagii yaa amu amu dan amu ummaa
  2. Jadi saya rencana akhir juni mau ke malaysia, nah tapi saya masih buta sama malaysia hihii. saran dong cara buat internetan disana, enaknya naik apa dari bandara buat ke kota nya terus buat nginep enaknya di daerah mana? mungkin master2 disini ada yg bisa jawab....
  3. Yang mau nonton motogp sepang 2018 dan belum beli tiket, aku ada 2 tiket main grandstand yg dijual karna gak jadi pergi.. yang berminat langsung EMAIL ke vitafatimahfahrini@gmail.com atau WA ke 081233422720. harga sama dengan di web sepangcircuit.com. bentuknya E-Ticket ya.. bukan penipuan..
  4. Jalan dan jastip di 2 kota Malaysia

    https://www.ceritajalan.com/2017/12/2017-jalan-dan-jastip-di-2-kota.html?m=1
  5. Assalamualaikum Salam kenal, Panggil saya, Nia Ini adalah pertama kalinya saya pergi ke LN dg mengurus semua keperluan sendiri. Biasanya, sdh terima beres dari kantor, karena memang ada urusan. Nah, destinasi yg saya pilih tdk jauh tp harus berkesan ! Melaka. Kota yg ditempuh dlm waktu 2 jam dari KLIA2. Gimana caranya saya bisa sampai ke sana ? Inih dia, detailnya ; 1. JKT-KLIA2 Pesan tiket pesawat yg everyone can fly dari situs resmi. Lama waktu sekitar 2 jam, berangkat 10:10am sampai KLIA2 13:15pm. Di KLIA2, ikuti saja petunjuk arah yang ada, sambil ikuti arus kemana orang-orang pergi. Nanti, ada eskalator naik, lalu ada eskalator turun langsung ke tmpt imigrasi. Setelah keluar dari imigrasi, saya temukan mall dg counter-counter barang branded. Semacam Grand Indonesia, kalau di Jakarta. Buat yg terburu-buru sampai ke KL dg cepat, mgkn ada urusan meeting or apa, bisa lurus terus ke pintu keluar. Di samping pintu keluar ada loket pembelian tiket KL Ekspres, seharga 55RM dg waktu tempuh 33menit ke stasiun KL SENTRAL. Dari KL Sentral, bisa pilih kemana saja tujuan teman-teman yg mau dicapai. Ibarat di Jakarta nih, KL Sentral tuh Manggarai. Tujuan wisata saya, dan teman saya adalah Melaka. Belajar dari blog dan bbrp artikel, butuh kendaraan bus utk sampai ke sana. Hanya bus saja, tdk ada kereta atau MRT yg menuju ke sana. Saya pun, turun lagi ke lantai G dg eskalator. Jangan takut kesasar ! Banyak petugas keamanan yg berjaga. Sampai di lantai paling dasar, ada sederet loket yang menjual tiket bus, taxi, sewa kereta (mobil). Langsung saja, membeli tiket bus Transnasional tujuan Melaka Sentral, seharga 24.10RM. Di tiket sudah tertera nomor tempat duduk, gate tempat menunggu. Wah, pokoknya tertib dan teratur! Meskipun busnya lebih bagusan DAMRI sih bagi saya, hehehe. 2. Melaka dan Wisatanya Selama 2 jam perjalanan dari KLIA2, sambil bengong-bengong liat pemandangan (apa bener gue di Malaysia? Ini mirip ke Ciawi yah ? Heheheh) yang membedakan tuh, sepanjang jalan lancar jaya. Mgkn supir bus kapalan nginjek gas, hehehe. Duh bahagia deh kalau Jakarta jalanannya kaya gini terus. Sampai tibalah saya di Melaka Sentral, ibaratnya Terminal Kp. Rambutan gituh. Waduh, sepi banget ! Macam ga ada kehidupan. Bingung juga kan, mau ke hotel gimana ? Boro-boro kuota buat pesan taksi online, sinyal ajah ga dapat. Yaa, saya tanya ke petugas kebersihan, dan memang bus Panorama 17 tujuan Bangunan Merah, agak lama. Bukan karena macet yaa, ini karena jalanan di Melaka tuh Sehala (satu arah) jadi dia berputar dulu. Sejam menunggu, datanglah bus Panorama 17. Disinilah pengalaman dimulai, banyak yg Negor dan tanya "Indonesia ya ? Indonesianya mana ?" Agak bingung sih, ditanya begitu. Biasanya ditanya "Jawanya mana ?" Padahal sih, sama saja hehehe. Saya menginap di hotel Hallmark Crown, 3H2M, seharga 147RM include Breakfest, free wifi. Wilayahnya dekat dengan mall Dataran Pahlawan, jalan kaki 10 menit lah. Jadi turun saja di Dataran Pahlawan, ongkos busnya 2RM saja. Hotelnya comfie banget ! Disetiap sudut ada galon. Jadi bisa refil sepuasnya, ditambah kulkasnya menyala dg sempurna. Wah, recomend deh! Saran utk teman-teman yg mau pesan hotel di Melaka, pesan di daerah sekitar Dataran Pahlawan (rate murah), Bangunan Merah, dan Jonker Street. Tiga tempat itu, sudah dekat banget kemana-mana. Jadi bisa jalan-jalan santai, foto-foto, interaksi sama penduduk lokal. Yg penting, rajin jalan kaki yaa, hehehe. Hari pertama saya mengunjungi Bangunan Merah, jalan kaki dari Hotel 15 menit. Melewati mall-mall Besar, dan rupanya ada carnaval becak hias, mobil hias dan barongsai. Jadi nggak berasa jauh dan capeknya. Di Melaka, ada yang saya lihat di maps Google itu jauh, ternyata dekatan. Menara Taming Sari, Bangunan Merah, Jonker Street dan River Cruise. Yang jauh, cuma Masjid Selat Melaka. Masjid Selat Melaka memang harus menggunakan taksi online, karena jaraknya terpisah dengan daratan Melaka kota dan masuk ke kompleks perumahan. 3.Kuliner dan Oleh-oleh Melaka Sempat bingung mau makan apa di Melaka. Hari pertama saya sampai di Melaka, sudah malam dan banyak yg tutup. Masa iyah sih, jauh-jauh ke Melaka, makanya McD? Nggak ada nasi lagi. Akhirnya mampir ke 7Eleven (horeee, Nemu 'sevel !) Beli nasi lemak instant dan mie instan. Lupa berapa harganya, tapi cukup menahan lapar. Serius deh, sebenarnya nggak lapar-lapar banget ! Cuma karena nggak mau masuk angin ajah. Terakhir perut diisi sama sandwich Subway yg beli di KLIA2. Hufh, gara-gara ngincer destinasi wisata jadinya lupa makan. Hari kedua, masih hunting foto disekitar Bangunan Merah, Taming Sari, River Cruise. Cerah banget langit di Melaka, dan udaranya juga segar nggak ada polusi (kapan Jakarta begini ? Mungkin ga yah ?). Di samping Bangunan Merah, ada tangga menuju bukit. Diatasnya bangunan reruntuhan yang menghadap lautan lepas. Keren banget !!! Duduk-duduk saja sambil lihat pemandangan. Oh Iyah, untuk beli oleh-oleh seperti gantungan kunci, kaos tulisan Melaka, tas Melaka, tempatnya di Medan Samudera. Tenang, ga jauh kok ! Ga perlu nyebrang. Dari Bangunan Merah, ambil sisi kanan dan lurus terus sampai lihat bangunan kapal pesiar. Nah di sana, yang paling murah ! Kaos dapat 10RM, gantungan kunci dapat 8RM, 6 gantungan kunci. Meski di Bangunan Merah juga ada lapak yang menjual, lebih baik beli di Medan Samudera, karena harganya lebih terjangkau. Selain beli oleh-oleh, di tempat ini ada warteg Melayu loh ! Syukurlah, ada warteg juga. Awalnya sempat underestimate gitu. Makanannya mirip makanan warteg, dan ga lebih menarik dari warteg Jakarta. Karena Nggak enak sama Ibu penjualnya, yg tiba-tiba udah nyendokin nasi, mau ga mau dibeli. Yaa sayur tumis kacang panjang dan ayam goreng jadi menu makan siang. Pas dimakan, enak ! Ini karena efek capek mungkin yaa. Minum air mineral, biar nggak makin haus. Tadinya sih mau makan nasi Briyani dan teh tarik, tapi dia hanya jual di hari Minggu. Seporsi makanan warteg Melayu cuma 6RM. Waah, amazing ! akhirnya bisa menghemat, heheheh. Lepas makan, lanjut belanja-belanja di sekitar Medan Samudera. Biasa, buat yang dirumah, mau dibeliin kaos dan gantungan kunci utk disebar, hehehe. Jalan lagi ke Bangunan Merah, baru ketemu kedai es cendol. Katanya sih, es cendol di Melaka itu khas banget. Yaudah, saya beli yang es cendol kacang merah. Rasanya ??? Waah, enak banget !!! Pass buat saya yang ga terlalu suka manis. Kuah santannya gurih, cendolnya segar dan kacang merahnya manis. Wah, okeh banget lah ! Rencana kalau ngidam, maunya ngidam es cendol Melaka. Hahahah Menjelang sore, saya bersiap menuju Mesjid Selat Melaka. Menikmati sunset sambil menunggu waktu magrib. Magrib di Malaysia, setengah tujuh. Tapi langitnya seperti setengah enam, Jakarta. Waktu di Malaysia tuh cepat banget ! Mungkin ini planet Merkurius, satu menit tiga puluh detik. Semua terasa cepat. Saya dan teman-teman menuju Masjid Selat Melaka menggunakan taksi online. Sampai di sana, waah indah banget ! Lebih indah dari foto-foto Google. Garis cakrawala sudah menyapa di langit. Air laut biru bersih tanpa sampah. Saya berdiri di halaman belakang Masjid menatap langit sore. Diterpa angin laut, dan ada beberapa wisatawan lain berlalu-lalang. Sayang, lagi nggak sholat Magrib di sini. Akhirnya cuma nunggu teman yang sholat Maghrib, sambil jaga sendal hahaha. Malam terakhir di Melaka, saya menuju rumah makan Eeji Ban Chicken, penjual makanan khas Melaka. Ada Rice Balls, Asam Pedas, Nasi Lemak, harganya pun terjangkau. Berkesan makan ditempat ini, karena rumah makan Eeji Ban recomend dari supir taksi online. 4. Check Out Melaka Hari terakhir di Melaka, saya merasa sedih banget ninggalin tempat ini. Padahal rumah ini kampung orang, negeri orang, huhuhu. Nggak mau repot karena tas udah beranak, jadinya saya dan teman-teman naik taksi online ke Melaka Sentral. Di Malaysia pada umumnya, jarang ada sirik-sirikan or persaingan. Contohnya di terminal Sentral Melaka. Tadinya mau naik bus Delima, bus terkenal dikalangan blogger yg pernah kesana. Tapi sama kenek Delima, disuruh ke bus satunya lagi yg kurang eksis. But its OK ! Yg ptg sampai, heheheh. Dua jam perjalanan menuju terminal bus TBS (Terminal Bersepadu Selatan), amazing !!! Terminal Bus rasa Bandara Terminal 3. Bersih, tertib, rapi. Dibawahnya, ada stasiun menuju KL Sentral. 5. Sehari di Kuala Lumpur Berhubung pesawat tengah malam, jadi siang masih bisa jalan-jalan sebentar di Kuala Lumpur. Hunting foto di KLCC, Dataran Merdeka dan jalan-jalan ke Mall *lagi. Dari Terminal TBS, naik KL transit ke stasiun KL SENTRAL seharga 6.5RM. Dari KL SENTRAL, bisa ke Batu Caves, KLCC, Mesjid Jamek, KLIA2. Ada peta seperti peta yang ada di halte Transjakarta, di sana juga ada petugas yang membantu dan menanyakan "Can i help you ?" So, tak perlu takut tersesat. Stamina udah low, meski cuma naik turun kendaraan umum tp cukup bikin lemas. Selain makan, kita juga butuh vitamin, kalau capek lebih baik istirahat. Di KL SENTRAL, ada loker penitipan dg kunci sensor wajah. Jadi kita ga perlu deh tengteng tas beranak kesana kemari. Harganya 20RM utk loker kecil dan 30RM utk loker besar. Sangat disarankan berpergian sama teman, biar segala biaya bisa ditanggung bersama. Tapi milih juga yaa, teman yang gimana buat diajak jalan jauh. Apalagi, ke LN yg jalan kakinya jauh-jauh. Baiklah, itu pengalaman pertama saya traveling ke Melaka, Malaysia. Saya sangat suka tempat itu, lebih indah dari yg saya bayangkan. Terutama yg hobi fotografi, ini banyak spot-spot bagus di Melaka. Oh Iyah, makasih banyak buat Mba Vira. Mgkn dia jarang aktif di forum ini. Saya pun juga newbie. Ketemu jalan2.com karena random ajah, hehehe. Lagi bosen, drpd stalking sang EX atau baca berita hoaks, iseng-iseng cari soal Melaka. Tiba-tiba muncul situs ini, dan saya kenalan sama Mba Vira. Nggak ada sedikitpun curiga bakal gimana nnt disana, tinggal jalan ajah. Hehehe Nah buat teman-teman, semoga tulisan saya membantu dan jadi referensi kalau kalian mau ke sana. Ingat, No need bilang, barang ini murah atau mahal. Soalnya beda "Peradaban".
  6. Saya akan ke kl awal bln nov ini ada yg mau pergi juga,,, yuk sama2.. kami berangkat dr kota medan.
  7. Short trip ke penang

    https://kakechynulis.blogspot.co.id/ Disini saya jelaskan semua secara detail atas pengalaman saya sewaktu ke penang dari kota. Medan di bagian postingan penang.
  8. Halo.. 29 Okt sampai 1 Nov rencananya saya mau ke Melaka - Malaysia kalau ada yang mau gabung silahkan wa 08990363811 terimakasih
  9. Nonton Bareng MotoGP Sepang 2017

    Halo Jalan2ers fans MotoGP, yuk kita ketemu di KL untuk menonton MotoGP Sepang 27-29 Oktober 2017 nanti. Untuk fans Tim Ducati, Honda, Suzuki & Yamaha yuk kita nonton bareng disana nanti. Disiini sifatnya hanya ajakan ya jd kalian nanti bebas menginap di daerah mana, pilihan tribun menonton jg pasti nya. Sifatnya untuk kebersamaan dan keceriaan aja. Untuk detail dan lain lain silahkan japri aja ya Terima Kasih Cp : Andy WA:08111698889
  10. Hi guys Buat liburan nanti saya mau nyari teman backpacker ke singapore, malaysia , thailand karena saya cuma berdua (masih amatir hehe) sama teman jadi mau nyari teman lagi biar lebih seru . untuk itinerary masih disusun belum fix. untuk kontak add line : rahmad_riyan97
  11. Opentrip MotoGP Sepang Malaysia 28 - 31 OCT 2017 Only Rp 2.950.000 (untuk 30 orang pendaftar pertama) Include Ticket Pesawat AirAsia Pulang Pergi Jakarta – Kuala Lumpur Airport Tax Free Cabin 7Kg Hotel Orkid Transport menuju sirkuit Sepang Only Ticket nonton MotoGP | F-GrandStand Dokumentasi + Photographer T-Shirt Guide Upgrade Ticket Zone K1 Grandstand + Rp 300.000 VR46 Tribune + Rp 500.000 Main Grandstand + Rp 600.000 Marc Marquez Tribune + Rp 800.000 Pendaftaran Paling lambat 30 Maret 2017 Itinerary www.tripbackpacker.asia Watch our video trip last year Untuk Pertanyaan / Informasi / Konfirmasi Pembayaran silahkan ke: WhatsApp: 0857 9502 1995 Line Official: @asiatrip Reseller Welcome, Ajak 10 orang GRATISS 1 (:
  12. Hei...hei...mo nanya Rencana awal tahun depan pengen ke Singapura, tapi lewat Johor Bahru... Kalo ada waktu sehari jalan-jalan di JB enaknya kemana aja ya? terus dari bandara JB ke kota jauh ga ya? cz rencana pulang ke Indo pake pesawat pagi... Mohon pencerahannya
  13. Halo, Saya Hilda dari Bogor. Mau nyari barengan dong buat nonton motoGP Sepang, Malaysia tahun depan, 2017. udah ada kah yang prepare dari sekarang? Mohon infonya. makasih...
  14. Mau tanya dong. tahun depan kan saya mw ke singapura. perjalanan plm-kl-sg-kl-plm Nah rencana saya mw nyari nodle maker philips yg blm masuk ke indo. kira2 bisa gak yah saya bawa alat in? dan apakah saya kena biaya tambhana kayak bea cukai gitu? Bisa si beli di indo via jasa titip gtuharga alatny aj 3,6jt ongkirny kena 15kilo T_T mihil ciiin. Klo beli d sg brrti sya harus bawa ke KL dlu nnti d KL ribet gak y urusanny? atau mending cari di KL aj?
  15. Yoshhhhhhh!!!! Ketemu lagi ya kali ini mau post FR hari ke 2 nih dalam rangkaian perjalanan ke jepang. Untuk part 1 nya bisa baca di sini Momiji here i come!! Day 1 - KL Day 2 - 01 November 2016 Masih di KL, bangun pagi bersih2 dan sarapan dulu di hostel barengan si jim. manggang2 roti dan kebetulan ada 1 bule berasal dari Belgium. ngobrol2 bentar dan katanya si bule akan ke indonesia untuk jadi volunteer di hutan konservasi orang utan di daerah sumatera. salut euy buat bule nya rencananya hari ini mau santai2 aja jalannya karena besok akan ke Jepang dan saya ngak mau fisik drop sebelum trip utama dimulai. Setelah siap dan perut terisi, kita pun mulai perjalanan hari ini. tujuan pertama adalah batu caves. Perjalanan di mulai dengan jalan kaki ke stasiun MRT Bukit Bintang menuju ke KL Sentral seharga 2,5 RM dan kemudian ganti KTM dengan tujuan stasiun batu caves seharga 2,6 RM. dan di KL Sentral lagi2 tersesat untungnya kali ini sesatnya ngak jauh2 amat Begitu turun stasiun MRT kami malah turun lagi 1 lantai ke bawah. Arah yang benar adalah ketika turun dari MRT cukup turun eskalator sekali aja dan jalan lurus saja. Setelah mendapatkan arah jalan yang benar kita pun berbincang2 selama perjalanan ke batu cave yang memakan waktu sekitar 30 menit. Katanya orang China kalo mau ke Jepang ngak segampang kita. Mereka perlu deposit sejumlah uang dalam jumlah besar untuk di jadikan jaminan. Mungkin untuk menjaga2 agar mereka2 yang ke sana benar2 untuk traveling kali yah. cmiiw Akhirnya kita pun sampai di Batu Cave. kuil ato candi ini ya? yang penting eksis dulu. ini kuil / candi di depan sebelum ke patung besar di batu cave. saya baru sadar ada tulisan no shoes. tapi kan saya masih di tanganya Ramai orang2 India menuju ke sini untuk berdoa. Saat ini batu cave sedang di pugar dari bawah sampai ke bagian goa nya yang di atas sehingga patung dewa/dewi dan tempat beribadahnya agak sedikit tertutup dengan bambu2 untuk proses pemugaran. Ketika akan mulai mendak tangga pertama, ada bapak2 india yang meminta bantuan turis untuk membawakan pasir dari bawah sampai ke dalam goa di bagian atas. pertama2 kami abaikan itu bapak tapi kok di liat2 rata2 turis membawa 2 ember pasir ya? jadilah kami balik lagi tapi kami hanya bawa 1 ember aja ya iya kaleeee..tangganya banyak chooooyyy pas di bawah tangga sebelum naik, ada ibu2 india yg menyewakan semacam sarung. pertama saya pikir itu untuk disewakan buat wisatawan yang mau gaya2 an ala2 india gitu. rupanya setelah turun ke bawah saya baru tau kalo itu untuk wisatawan perempuan yang memakai celana atau rok pendek yang akan naik ke atas goa agar terlihat sopan meskipun tempat beribadah di jadikan spot wisata, tetap dijaga kesopanannya. patung dewa/dewi nya yang tertutup oleh bambu untuk pekerjaan pemugaran nah ini.. si bapak2 yang minta tolong ke wisatawan untuk membawakan pasir dari bawah ke dalam goa di atas sana awas monyet!!! wisatawan pada rebutan selfie dengan itu monyet saya udh seram duluan takut monyetnya nyerang view kota KL from the top sebelum naik tangga diujung itu ada tumpukan pasir.. nah di situ lah tempat kita menaruh pasir yang dibawa dari bawah tadi tampak suasana di dalam goa di puncak batu cave setelah puas foto2, perut pun udh mulai bernyanyi. Dalam perjalanan turun ke bawah, kami sempat singgah ke sebuah goa konservasi. Ada banyak binatang2 seperti lipa, laba2, ataupun kelawar di dalam. Tapi karena mau masuk ke dalam harus bayar, kami hanya melihat2 sebentar dan kemudian turun lagi. Akhirnya kami memutuskan untuk cari makan di daerah chinatown karena sepertinya di daerah batu cave ini hanya jualan masakan khas india. di stasiun batu cave ini saya salah beli tiket. Seharusnya kami turun di stasiun Kuala Lumpur, tapi saya malah beli tiket ke KL Sentral. Harga tiket dari batu cave ke KL Sentral seharga 3 RM (stasiun Kuala Lumpur itu 1 stasiun sebelum KL Sentral). Meskipun salah beli tiket, tidak ada yang namanya fare adjusment. Jadilah saya rugi 0,4 RM ya. begitu tiba di stasiun kuala lumpur, kami mulai berjalan ke arah chinatown. sebelum sampai di chinatown kami ketemu dengan lapak2 orang jualan makanan semacam pasar pagi gitu. jadilah kami singgah dan saya memesan seporsi cake rice ukuran besar seharga 3 RM (rasanya kayak kwetiaw tapi lengket dan kering) murah euyyy..mayan lah buat isi perut dan kebetulan saya ketemu lapak yang jualan ais kacang yang harganya cuman 3,5 RM. buseeeettt..semalam saya makan 5,5 RM Kondisi tempat makan sewaktu kami ke sana agak sesak karena memang jam makan siang. mungkin karena makanan di sekitaran sini murah makanya banyak pegawai kantoran yang makan di sini. Letaknya 1 blok sebelum petaling street. penampakan kwetiaw dan lapaknya mayan lah untuk rasa dan porsinya rame banget.. sampai berdesak2an. tapi pas kami di sana udh beberapa lapak yang tutup. kalo pagian mungkin rame banget ya di sini Setelah makan, kami pun jalan kaki ke blok sebelah ato petaling street. Jalan2 bentar aja di sini. liat2 dan ujung2nya saya beli dragonball isi twin tower seharga 15 RM. Sebelumnya di toko lain saya ketemu dengan bentuk dan ukuran yg sama dengan harga 35 RM untung ngak langsung beli. saya keliling2 dulu dan akhirnya ketemu dengan bibi2 yang jual dengan harga 20 RM dan saya coba tawar 15 RM.. eeeeehh dikasi rupanya jadilah langsung bungkus. dragonball twin tower.. jadi koleksi inilah chinatown di KL. banyak barang murah asal berani nawar aja Selesai bungkus dragonball nya kami pun melanjutkan perjalanan. Si jim lapar lagi dan saya menemani dia makan bakso yang katanya ngak enak untung saya ngak ikutan makan. Tujuan berikutnya adalah Dataran Merdeka. Tidak banyak yang dapat di lihat disini selain padang rumput luas, mungkin seukuran sentengah lapangan bola. Puas duduk2 bentar di sini, kami pun memutuskan untuk pulang ke hostel. Sebenarnya itin saya mau ke Putera Jaya. tapi setelah liat jam sepertinya sudah tidak keburu dan keadaan kaki juga udh gempur. Jadi lah kita mencari2 dimana halte bus untuk GOKL. setelah ditunggu2 di depan dataran merdeka kok gk ada yang datang ya bus nya lalu kita liat ada bus GOKL yang berhenti di seberang. Jadilah kita nyebrang dan nunggu di sana. loh kok gk ada juga? malah busnya lewat dan berhenti di depan dataran merdeka lagi makanya saya bilang agak kurang jelas dimana letak halte bus GOKL. penampakan di sekitar dataran merdeka Akhirnya kita menyerah dan memutuskan untuk jalan kembali ke stasiun MRT Chinatown. Dalam perjalanan pulang ketemu banyak bus GOKL ngetem. Berlarilah kami menghampiri si bus dan benar saja. Itu rupanya terminal pasar seni di mana semua bus GOKL ngetem di sana Kami pun langsung masuk ke dalam bus dan duduk karena dengan memakai line apapun kami tetap bisa pulang. tinggal ganti2 bus aja Setelah beberapa saat bus pun jalan dan ternyata bus yang kami tumpangi ini berjalan di green line. Saya pun bereksperimen dengan jalur bus. Tadi malam kami turun di halte pavilion dan salah halte. Saya pun mengambil keputusan antara turun di halte starhill gallery atau di halte bukit bintang. Setelah sudah dekat dengan halte starhill gallery saya liat pemandangannya sama dengan pemandangan saya menunggu bus tadi malam yang ada bukit bintang entrance itu. Jadilah saya turun di halte starhill gallery. Diperjalanan pulang ketemu lagi dengan stand yang jualan ice cream khas homemade turki. Rasa ice creamnya lumayan enak dan wangi. yang menarik itu atraksi si penjual. Kayak sirkus dibikinnya itu yang menarik perhatian dan kemudian orang yang nonton jadi membeli ice creamnya. Akhirnya saya pun beli ice cream 2 scoop dengan rasa durian dan mangga seharga 10 RM. Saya nikmati ice cream nya sambil jalan pulang ke hostel. sesampainya di hostel saya pun ganti baju dan tidur siang dulu karena itin saya sudah habis di laksanakan semuanya dan juga saya kurang tidur beberapa hari belakangan. ini dia... turkish homemade ice cream rasa mangga + durian Setelah itu saya pun bangun dan mandi sore. Karena sudah tidak ada itin rencana mau nyari makan aja sambil explore sekitaran bukit bintang. Lagi santai2 di bawah eeeh teman si jim yang baru beli apartemen itu ada di bawah. Jadi lah dia ajak kami untuk jalan keliling2 dan mencari teh tarik yang tadi malam dia minum dan rasanya (katanya) enak dan lain daripada yang ada di jalan alor. Sialnya ini orang buta arah udh make GPS juga muter2 jalannya. Pokoknya jalannya dari matahari masih ada ampe gelap hanya demi secangkir teh tarik yang rasanya ntah kayak gimanaSambil jalan sambil cerita rupanya si abang ini udh pernah ke jepang juga dan katanya osaka dan kyoto lebih asik ketimbang tokyo. Kata saya sih pengen ke sana juga tapi tiket udh kebeli. Usut punya usut ternyata mereka dari Guang Zhou, China ( @HarrisWang ada sodara lu nih bang ) waaahhh Guang Zhou lagi pikiran saya. udh banyak kenalan di sana mah Akhirnya sampai lah kita di sebuah daerah yang saya ngak tau itu apa namanya. Yang jelas ada bangunan tinggi semacam mall bertuliskan Berjaya Time Square. Lalu kita jalan dikit lagi dan sampai di lantai dasar sebuah mall. Katanya di sana tempat minumnya. Setelah tanya2 orang disana katanya udah tutup VANGKEEEEEEEE ngak *flip table*. akhirnya kita jalan balik dan singgah di sebuah rumah makan. Sumpah ini orang China kuat makan juga. Bah Kut Teh seharga 80 RM kalo gk salah udah di babat abis, masih juga mesen nasi ayam yang kayak saya pesen. Menurut saya lumayan itu porsi nasi ayamnya yang seharga 5 RM. Mayan lah daripada makan di jalan alor. bisa 10-13 RM kayaknya seporsi nasi ayam. Puas makan kirain mereka mau pulang make MRT ternyata oh ternyata... jalan kaki laggiiiiiii tapi jalur pulangnya lebih mending. tidak mutar terlalu jauh dan gk pakai sesat lagi. Alhasil sampai penginapan kaki gempur dan nitip @Sahat beli koyo dan counterpain (ujung2nya ngak kepake ). Siapkan barang2 untuk besok dan tidur... See yaa next day.. and welcome TOKYO!!!!!! nasi ayam (note: nasi ayam di sini kayaknya bener2 halal deh ya. isinya ya itu, nasi dan ayamnya aja ) dan tempat makan nun jauh Tips : Bagi wisatawan perempuan yang akan mengunjungi batu cave dalam waktu dekat, harap pakai sandal ato sepatu anti selip. Di sepanjang tangga dari bawah sampai ke atas goa batu cave dipenuhi aktivitas pemugaran. Air mengalir dimana2 sehingga tangga menjadi basah dan licin. Sebenarnya tangga untuk naik ke goa ada 3 jalur. tapi saat ini yang bisa dipakai hanya 1 jalur karena sisanya untuk aktivitas pemugaran. Untuk wisatawan perempuan lagi ingat jangan pakai rok atau celana pendak ke batu cave kalo ngak mau dicegat ibu2 india buat nyewa sarung untuk nutupin paha *eehh* Barang2 di chinatown di buka dengan harga tinggi. Tapi tidak segila di jalan alor. Jika bisa, keliling abis dulu semua lapak yang ada. Cari yang termurah dan ingat.. tawar lagi Tapi sebelum nawar mastiin dulu mau beli ya takutnya bibi2 china di sana ngamuk. Saya kemarin baru nanya harganya dan gak jadi aja udh masam mukanya belum juga nawar Jangan salah pilih stasiun tujuan karena mesin tiket di KL sepertinya tidak ada fare adjusment nya. Jadi tidak ada istilah kembalian dari tiket yang sudah kita bayar. Kalo cuman sekali dua kali sih gak apa2 ya. Tapi kalo udh berkali2 ya lumayan juga. bisa buat beli nasi ayam ruginya
  16. Yossshhhhhh!!!!!!! Akhirnya nulis lagi setelah sekian lama ngak post di forum. Dan kali ini postingannya adalah FR.. yaaahhh FR CHOYYY!!! (belagu kaya dan sering jalan2 dulu padahal ... ) Sebagai permulaan, ini adalah trip pertama saya menggunakan pesawat WHAT!?!?!?! Secara ini udh 2016, masa lu baru pertama naek pesawat bang? Yeah... begitulah suramnya kehidupan anak2 di Pontianak. sebagian besar ngak pernah merasakan gimana rasanya naik pesawat. Day 1 - 31 Oktober 2016 Yoshhhhhh!!! Akhirnya hari yang ditunggu2 tiba. A : Lah bang, ini kan baru tanggal 31? Gak salah lu? B: Yo'i choyy... baca di atas. kita kan orang kaya Karena penerbangan saya dari Kuala Lumpur ke Tokyo tanggal 2 November itu hari Rabu, dan penerbangan dari Pontianak ke Kuala Lumpur cuman ada hari Senin, Rabu, Jumat dan Minggu maka dengan sangat terpaksa saya harus terbang tanggal 31 Oktober ( dan ini yang membuat budget membengkak). Oke... Let's start the journey.... Karena udah banyak membaca di forum ini, dan banyak bertanya dengan @Vara Deliasani @Sahat saya pun jadi tau tahap2 boarding. Sesampai di bandara Supadio Pontianak, saya pun melewati scanner pertama di depan pintu boarding. Setelah lewat scanner, saya pun dengan belagunya jalan ke counter AA (padahal udh web check-in) dan si abang itu sepertinya tau saya first time traveller. Jadilah koper saya di timbang daaaaannnn.... lebih 1 kg sodara2 alhasil saya memindahkan beberapa baju ke tas ransel saya dan saya pun di perbolehkan lewat. Setelah itu semua proses berjalan aman2 saja dan sampailah saya di ruang tunggu. See ya pontianak take off di sambut hujan Dengan harga tiket PNK - KUL Rp429.000 by AA akhirnya tanggal 31 Oktober siang pesawat saya lepas landas dan sampai di KLIA 2 dengan tepat waktu Sesampainya di KLIA2 saya pun mencari2 informasi tentang SIM Card yang bisa dipakai karena saya gk mau cape dijalan hanya karena nyari jalan dan badan jadi tidak fit sebelum sampai di Tokyo. Sebelum tiba di gate imigrasi, saya pun ketemu counter yang jualan sim card dan pilihan jatuh pada merk DIGI. Sayapun beli paket internet + telepon seharga 50 RM untuk 7 hari. Padahal saya cuman 2 hari di KL. Biasa lah... buang2 duit choy Setelah beli kartu dan keluar dari pintu imigrasi dengan lancar (sempet di takut2in sahat, katanya ada scan sidik jari. AWAS DISANGKA TERORIS NTAR ) perut pun lapar karena hanya makan sedikit pagi tadi. Hello KLIA Im Coming bebehhhhh Tapi karena saya rencananya naik bus ke KL Sentral, dan loket bus dan express ada di depan pintu keluar arrival, saya pun dengan belagunya langsung beli tiket dengan maksud hati setelah itu mau cari makan di bandara . Dengan harga 11 RM dari KLIA ke KL Sentral, saya pun mendapatkan tiket bus. Setelah di perhatiin kok ada tertera jam keberangkatan bus nya, dan di tiket tertera pukul 16:30 waktu Malaysia (1 jam lebih cepat dari WIB). Setelah liat jam tangan.... HELLOOOOOOO!!!!!!! ini udah pukul 16:15 braaaayyy Dengan secepat kilat saya pun berlari keluar dari pintu arrival sambil ngutuk2 si gadis penjual tiket dan belok kanan eehhh..kok mentok? adanya cmn ke ep ci ama kursi pijet doank. Lalu muter balik dan berjalan lurus dari gate arrival dan ketemu dengan information desk. Ketemu mba2 India di information desk, saya nyodorkan tiket bus saya dan sebelum kata pertama meluncur dari bibir untuk bertanya, dengan ketusnya dia nunjuk ke arah eskalator yang berarti saya harus turun. Saya pun berlari secepat mungkin dan ada di basement KLIA. Liat di tiket tertulis Gate A5 dan A6. Pas di depen pintu masuk ada kumpulan turis (dari China ato dari mana lah yang jelas bahasanya ngerti2 dikit) dan di pilar bangunan ada tertulis A5. Di pikir2 gk mungkin kan nunggu bus di dalam, saya pun berlari keluar. Untungnya pintu keluar yang saya lalui tadi pas di depan gate A5 dan A6. Abang2 kernet bus nya udah nungguin dan secepat kilat dia buang koper saya masuk ke bagasi bus dan selagi saya panik dan nyari2 nomor kursi untuk duduk, busnya udh jalan well, karena panik saya mondar mandir dlm bus yg jalan perlahan, ada satu abang2 lagi tidur dan kaget waktu saya berjalan melewati dia. seolah2 saya mau nyopet gitu lu gak tau bang gua siapa? dan setelah di perhatikan nomor seat di tiket bus itu cuman pajangan terserah kita ambil tempat duduk dimana aja. Setelah duduk dan keadaan sudah agak tenang, saya baru sadar kalo pas beli tiket tadi saya ngak liat timetable nya maapin abang ya dek udh ngutuk2 Jarak dari KLIA ke KL Sentral waktu itu saya tempuh selama 1 jam tanpa macet dan selama perjalanan saya antara tertidur dengan enggak (H-3 saya udh ngak bisa tidur. Maklum terlalu excited choy baru pertama kali jalan ). Sampai di KL Sentral saya pun ikut arus penumpang lain yang satu bus dengan saya. Tiba2 sampai lah saya di dalam KL Sentral and then HELLOOOOO!!!!!! Gede choyyy dan orang ramai berlalu lalang. Maklum di Pontianak bangunan paling gede ya A Yani Mega Mall, itupun kalo kita jalan dari ujung ke ujung dalam bangunan ya cuman 5 menitan lah ya . Lalu saya pun mencari2 jalan untuk bisa ke penginapan dan menurut embah saya harus makai MRT Titiwangsa dan turun di stasiun AirAsia Bukit Bintang. Saya pun random berjalan ke arah loket KL Express dan bertanya dengan si penungu loket. Lalu abang penunggu loket pun mengatakan kalo stasiun MRT ada di lantai atas. Dengan belagunya saya pun naik eskalator dan saya melihat ada 1 keluarga lengkap dengan bapaknya ya (bukan kayak gambar di kaleng biskuit itu) dan saya pun mengikuti mereka. Lantai demi lantai mereka naik terus makai eskalator dan entah di lantai berapa mereka pun hilang Dalam pikiran saya kalo MRT itu kan kayak kereta tapi di atas jembatan layang gitu kan, yaudah saya naik aja sampe ke ujung2nya sekalian. Setelah sampai di lantai paling atas (lumayan ngos ya sambil geret2 koper dan bawa ransel laptop yang kalo sletingnya saya tarik semua isinya bisa berhamburan) loh kok mentok. Tinggal atap doank?? saya pun bertanya ke pak satpam. A : Pak Cik, stesien MRT kat mane? B : MRT di lantai C. Awak mesti turun lagi A : WHAT THE H... tiiiittttt Dengan berat hati dan berat kaki, saya pun kembali turun. Setelah di lantai C ada tulisan di pilar bangunan, Stesien MRT YAAYYY.. tapi kok eskalator lagi dengan langkah sedikit ragu saya pun ikutin itu eskalator dan terlihatlah banyak sekali orang berlalu lalang dari stasiun MRT. Untuk beli tiket MRT nya saya tidak menemui kesulitan karena sudah cukup jelas jalur yang akan saya ambil. Tinggal cari jalur MRT yang akan kita pakai dan pilih stasiun yang akan kita tuju. Dengan biaya 2,5 RM tiket MRT berbentuk koin pun keluar dari mesin tiket. Challenge berikutnya adalah naik MRT. Karena gk pernah make MRT (kata orang pontianak SEPOK alias kampungan ) saya pun berjalan lurus aja dan melihat papan Titiwangsa. Begitu MRT sampai saya pun langsung naik tanpa pikir panjang. Karena suara pemberitahuan dari MRT nya yang kurang begitu jelas + jam pulang kerja jadilah saya panik. Saya terus2an memperhatikan lampu petunjuk sudah sampai stasiun mana dan akhirnyaaaaaaaaa saya pun sampai di stasiun bukit bintang aye aye ayeeeeee Setelah dengan cucuran keringat, saya pun sampai di daerah bukit bintang dan tidak terlihat apa2 selain MCD (karena di depan stasiun bukit bintang sedang ada kegiatan proyek). Untung punya koneksi internet kan (hasil buang2 duit di erpot tadi) saya pun berjalan mengikuti arah maps dan menuju ke penginapan. Alhasil setelah jalan tidak jauh, sampai lah saya di jalan alor. Berikutnya adalah WHERE IS THE HOSTEL???? secara jalan alor semuanya jejeran toko dan lapak orang jualan makan. Map mengatakan saya tinggal jalan masuk sedikit lagi di jalan alor ini. Setelah jalan sekitar 100an meter ada plang Budget Inn. Cek2 di bookingan saya DengBa Hostel (Formerly knwon as Budget Inn) Nah loh iya kayaknya ini. Tapi tapi tapi ... kok hostelnya di belakang lapak orang ya? Dan (lagi) dengan belagunya saya pun nyamperin... EEHH.. ternyata kali ini bener ya plang DengBa Hostel (Budget Inn) Source : booking.com Saya pun check in dan 5 menit kemudian saya pun di antar menuju kamar saya. Andddddd theeeennnnnn.... no lift dan tangganya pun yang bentuknya melingkar pulak.. mati lah saya dengan bawaan sebanyak itu dan harus naik tangga muter pleeeesssss kamar saya di lantai 3. Dengan keringat bercucuran, saya pun sampai di kamar. Kebetulan ada 1 abang2 yang kayaknya dari Indo (belagu lagi ) dan saya coba sapa. Abang ini berasal dari Papua sodara2 yeaaayyy.. Si abang rupanya sisa2 penonton MotoGP yang baru saja selesai race nya di Sepang tanggal 30 Oktober kemarin dan akan balik ke Papua tanggal 1 november besok. Setelah itu saya bongkar muatan tas dan mandi. Setelah itu saya dan si abang papua pun berjalan di sekitar penginapan untuk cari makan malam. Pilihan pun jatuh ke salah satu lapak masakan thailand yang harganya lumayan lah. Ngak mahal2 amat. Saya memesan Crab Meat Fried Rice seharga 12 RM dan segelas air apel seharga 6 RM perut pun sedikit terisi (dari pagi belon makan baaaang). Nasi gorengnya banyakan kulit kepiting dibandingin dengan dagingnya untuk minumannya agak aneh rasanya. asam2 sepat gitu dan ada wangi khas apel ijo nya (semoga bukan sachetan pop es ya ) Crab meet fried rice dan minuman kayak jus apel hijau Tampak depan lapak masakan thailand tempat makan malam ini di depan lapak ini ada resto masakan china gitu me and si abang papua ini dengan si bapak2 thailand yang menawarkan menunya ke setiap pejalan kaki di jalan alor Okeeee...selesai makan saya pun memutuskan mau ke Twin Tower dan si abang papua katanya mau ikut (sebenarnya dia udh kesana. tapi karena masih terlalu awal untuk balik ke hostel jadi dia ikut aja). Karena di itin saya rencananya mau make bus Go KL dan kebetulan si abang tau dimana letak haltenya, jadilah kita jalan kaki ke halte bus. Sampailah kami di persimpangan dan dikelilingi oleh mal2 tinggi dengan barang2 brandednya. Saya pun bingung dan kata si abang emang iya di sini halte bus Go KL. Diliat2 benar juga sih karena banyak orang yang nge tem di sini untuk nungguin itu bus. Setelah beberapa saat nunggu, eeh ketemu lagi kawan si abang papua ini (2 orang. 1 malang 1 jogja). Mereka baru sama2 kenal juga sewaktu nonton MotoGP kemarin dan kebetulan sama2 mau ke twin tower juga. Jadilah kami malam itu ber 4 ke twin tower. Ini patokannya kalo mau naik bus Go KL di bukit bintang Suasana bus Go KL lumayan sesak. Maklumlah karena gratisan ya sampailah kami di halte KLCC dan cukup dengan berjalan kaki kami udah sampai di taman pas di bawah menara twin tower. Dan langsung kami ber 3 bilang WOWWWWW begitu melihat keindahan si menara kembar ini (karena si abang papua udh ke sini sebelumnya, jadi dia biasa aja ). Jadi lah kami menghabiskan waktu sekitar 2-3 jam di sini karena mau ngejar bus terakhir untuk pulang ke bukit bintang (menurut info yang saya dapat last bus itu jam 23:00 waktu malaysia / 22:00 WIB cmiiw). Untuk mendapatkan spot foto yang sepi perlu antri di sini. Kecuali jika kalian ketemu dengan turis asal Thailand ato China. Gak bakal dapat giliran deh Disini ada sekelompok turis ibu2 dari China dengan dandanan menor dan pakaian aneh. Manjat2 ke tiang atas taman hanya untuk poto2 lalu ada anak2 muda china juga yang sampai masuk ke dalam air mancur di sekitar taman hanya untuk foto juga. Sampai udh di kasi peluit ama security juga masih ngeyel mereka memang dasar ya orang2 China itu kayak koper album band2 gitu ya Twin Tower dan air mancur di bawahnya KL Tower di kejauhan Offically touched down bebeh le ole ole Sayangnya pas kami ke sini show water dance nya ngak ada jadi yah cuman air mancur warna warni gitu. but still oke lah.. Setelah puas foto2 kami pun bergegas pulang untuk mengejar bus Go KL karena waktu udh menunjukkan pukul 23:00. Sewaktu di halte ada 1 bus Go KL yang mesinnya nyala tapi ngak ada supirnya daaaaaannn sudah dikerubungin sama penumpang2 yang udh rame banget. Suasananya jadi kayak dalam bus itu ada penawar untuk gigitan zombie gitu dan ketika bus yang lain datang, udh dikejar2 sama penumpang kayak mau rusuh (ya iya lah. daripada pulang jalan kaki kan). Kami pun kebagian bus meskipun berdiri dan kami turun di halte bukit bintang. Dan loh loh kok... pemandangannya lain ya? it means that kami salah halte. Lalu kami pun tersesat dan tak tau arah jalan pulaaannnggg (pasti bacanya sambil nyanyi kan ). Seharusnya kami turun di halte Starhill Gallery tapi kami malah turun di stasiun pavilion yang hal ini baru saya sadari setelah keesokan harinya sewaktu pulang dari dataran merdeka (tempat kami tunggu bus pertama itu kami kira halte pavilion karena nama daerah sekitar sana adalah pavilion). Setelah mutar2 hampir sejam dan menerobos masuk lewat mal dan foodcourt nya anak2 high class gitu, kami pun akhirnya tiba2 keluar di dekat halte pertama tadi. Karena mereka ber 3 itu penggemar motoGP jadilah hunting baju2 khas motoGP di sekitaran jalan alor. Setelah kaki lemes dan ujung2nya gk dapat baju satupun karena harganya mahal banget, kami pun memutuskan untuk santai2 di jalan alor sambil nge liatin paha *eehhh* ngeliatan orang mondar mandir dan mendengarkan live music. Saya pun memesan ais kacang yang keliatannya menarik harganya cukup murah 5,5 rm (yang isinya benar2 kacang semua ) dan sudah cukup untuk menemani malam kongkow di jalan alor sampai larut malam sekitar jam 1 subuh. Begitu kembali ke penginapan, ketemu lah saya dengan teman sekamar dari China. (ceritanya kami sekamar ber 3. saya, si abang papua, sama si china ini) Nickname nya Jim dan besok katanya dia mau ikut saya untuk keliling KL karena dia pun ngak tau mau kemana (secara dia stay 30 hari di Malaysia, jadi yah santai2 aja dia jalannya) dan katanya dia hari ini udah jalan sekitar 40.000 langkah untuk ketemu temannya yang baru beli apartemen di KL 40.000 steps bhoookk. ini penampakan bus GOKL (source : google) Map rute bus GOKL (source : GOKL) ketemu air mancur ini ketika keluar dari mal dan foodcourt anak2 orang kaya di bukit bintang Kios tempat kami nongkrong ngabisin malam di jalan alor dan penampakan ais kacang pesanan saya penampakan jalan alor sudah agak sepi ketika jam 1 subuh Sekian perjalanan hari pertama saya di KL.. see ya di post berikutnya ya Tips : 1. Untuk first time traveller seperti saya, pada saat beli tiket bus dari bandara ke KL Sentral harap memperhatikan time table sebelum beli tiket. PENTING!!!! KLIA itu gede banget dan jangan sampai mengeluarkan biaya yang tidak perlu hanya karena ketinggalan bus. 2. Jika dari KLIA ke KL Sentral menggunakan bus dan akan menuju penginapan menggunakan MRT atau KTM, patokannya adalah : - begitu turun bus naik ke lantai atas dan anda akan bertemu dengan gelombang manusia lalu lalang dari segala arah. - jangan panik!!! menepi lah dan cari perlindungan di dekat tiang atau menepi agar tidak terbawa arus - Jika akan menggunakan MRT naik lah 1 lantai saja. YA!! 1 lantai saja. Stasiun MRT letaknya tidak jauh dari eskalator ke lantai C - Jika akan menggunakan KTM maka tidak perlu naik ke lantai atas. KTM dan KL ekspress berada pada lantai yang sama dan letak loketnya pun berseberangan 3. Jika berencana keliling KL menggunakan bus GOKL, perhatikan jalur bus yang tertera di bagian depan atas bus. Kadang ada bus yang warnanya tidak sama dengan jalur bus nya. Misalnya saja bus berwarna merah tapi jalur bus tersebut adalah untuk jalur hijau alias green line. 4. Tidak semua halte bus GOKL ada sign bahwa di sana adalah halte tempat pemberhentian bus. Jika bingung tanyalah kepada petugas di sekitar atau orang2 di sekitar sana. 5. Bus dengan jalur hijau atau green line paling jarang terlihat. Akibatnya adalah bus selalu sesak. Jika bisa hindari naik bus jalur hijau di jam2 ramai (jam berangkat kerja atau jam pulang kerja) karena akan sesak sekali dan hati2.. Biasanya ada copet 6. Jangan beli oleh2 di Jalan Alor kecuali terpaksa. Banyak orang India yang manggil2 hello brother ke kita yang katanya mau kasi special price. Harga barang di China Town lebih murah
  17. Haii...haii... Sampailah kita di tulisan terakhir dari catatan Road Trip Perak. Tulisan ini gabungan dari beberapa destinasi wisata di Ipoh (di luar old town), Batu Gajah, Gopeng/Kinta dan Teluk Intan. Baiklah mari kita mulai... Ditulisan sebelumnya Part III saya menulis trip half day trip ke Kuala Kangsar, nah sepulang dari Kuala Kangsar sebelum kembali ke hotel saya masih sempat mampir ke salah satu obyek wisata di Ipoh yaitu taman rekreasi Gunung Lang. Taman Rekreasi Gunung Lang Taman ini terletak setelah Jalan Tunku Abdul Rahman yang sebelumnya bernama Jalan Kuala Kangsar. Taman rekreasi ini dibuka pada Oktober tahun 2000, meliputi area seluas 30,35 hektar dan danau yang luasnya 14.16 hektar. Taman rekreasi ini berlatar belakang perbukitan batu kapur Gunung Lang dan Gunung Bilike. Atraksi utama dari taman ini adalah air terjun buatan di atas sebuah bukit kapur, selain itu kita bisa juga berjalan menyusuri jalan yang terbuat dari kayu yang dipasang di atas rawa sepanjang 2 km, naik menara pandang, tersedia tempat bermain anak-anak, camping ground, mini zoo dan fasilitas lainnya. Tersedia boat yang akan mengantarkan kita untuk menuju ke area taman dan susur rawa, harga tiket RM 3 untuk dewasa dan RM 1,5 untuk anak-anak/lansia. Karena sudah sore, saya hanya sebentar dan hanya berfoto di dekat air terjun saja. Bagi yang ingin menyeberang ke lokasi taman dan tracking di atas rawa bisa naik boat dari dermaga ini. Di danau ini dipelihara ikan mas dan ikan lele, bagi yang yang ingin memberi makan ikan bisa beli pakan ikan di kedai yang ada di pinggir danau ini. Karena saya tidak sempat pergi menyeberang ke lokasi taman, jadi saya ambilnya gambar lokasi tamana dari web ipohcity saja ya, diantara sebagai berikut: Tempat bermain anak terletak di bagian depan taman rekreasi ini, di sekitar tempat parkir. Di hari ketiga saatnya meninggalkan kota Ipoh sekaligus berwisata di beberapa obyek wisata sebelum kembali ke Kuala Lumpur. LING SEN TONG TEMPLE Berlokasi di kaki bukit kapur Ipoh yang berada di pinggir kiri Jalan Gopeng, wilayah bagian selatan kota Ipoh. Ling Sen Tong temple merupakan kuil untuk penganut Taoisme. Di area ini selain Ling Sen Tong temple ada juga beberapa kuil lain seperti Nam Thean Tong dan Sam Poh Tong. Kuil ini dihiasi dengan banyak patung berbagai desain dan warna diantaranya patung dewa-dewa, reclining Budha, Dewi Kwan In, patung aneka binatang, dan patung karakter dari cerita rakyat China. Di taman bagian depan kuil ini juga terdapat patung karakter dari cerita mitologi China yaitu Monkey King dari kisah perjalanan ke barat. Berikut beberapa foto di halaman/taman kuil Ling Sen Tong: Setelah merasa cukup berfoto-foto saya pun melanjutkan perjalanan ke destinasi berikutnya, tapi tak jauh dari Ling Sen Tong Temple ini terdapat rest area hentian Limau Tambun. Sesuai dengan namanya disini menjual buah jeruk bali jadi saya pun berhenti sebentar untuk beli jeruk dan kacang sangrai buat bekal perjalanan. Satu paket isi 4 buah jeruk bali ukuran sedang hargar RM 20. Kacang sangrai 3 bungkus harga RM 10. Setelah melalui perjalanan yang lumayan jauh, akhirnya sampai juga di destinasi berikutnya yaitu Kellie's Castle. KELLIE'S CASTLE Kellie's Castle adalah sebuah kastil yang terletak di Batu Gajah, Distrik Kinta, Perak. Kastil ini dibangun oleh seorang insinyur sipil asal Skotlandia yang bernama William Kellie Smith. Kellies's Castle terletak di samping sungai Raya yang merupakan anakan sungai Kinta. Harga tiket masuk untuk turis asing RM 10/orang (kalau ga salah ingat ya). Di bagian depan sebelum tiket masuk terdapat sebuah bangunan yang menyediaakn toko makanan dan minuman, counter souvenier, kerajinan, mushola dan toilet. Ada juga foto booth dan beberapa lukisan yang dipajang di dindingnya. Ini dia Mr. William Keliie Smith-nya... Pada tahun 1915 seiring dengan kelahiran anak lelakinya yang sekaligus pewarisnya Anthony, Smith mulai merencanakan untuk membuat sebuah kastil besar dengan gaya arsitektur Skotlandia, Moorish dan Tamilvanan India. Smith merencanakan sebuah kastil besar dengan 6 menara, lapangan tennis indoor dan halaman di rooftopnya. Smith membawa 70 orang pengrajin Tamilvanan dari Chennai, Madras, India. Semua batu bata dan marmer juga didatangkan dari India. Memang sih, kalau dilihat batu batanya mirip istana yang ada di Jaipur ato apa dech yang pernah saya lihat liputannya di tv. Selama masa pembangunan kastil, para pekerja terkena Spanish Flu, lalu para pekerja dari India ini meminta ijin untuk membangun sebuah kuil di dekat lokasi kastil ini dan Smith pun menyetujuinya. Atas kemurahan hatinya makan para pekerja India ini membangun patung Smith di samping patung Dewa Murughan di kuil tersebut. Diyakini keturunan para perkerja Tamilvanan tersebut masih tinggal di daerah sekitar Kellie's Castle ini. William Smith meninggal pada usia 56 tahun ketika sedang melakukan perjalanan ke Lisbon, Portugal pada tahun 1926. Istri Smith yang bernama Agnes pun merasa hancur kemudian memutuskan untuk kembali ke Skotlandia dan pembangunan kastilpun tidak selesai. Pada akhirnya kastil ini dikenal dengan sebutan "Kellie's Folly" atau "Kellie's Castle" dijual kepada sebuah perusahaan Inggris bernama Harrisons and Crosfield. Saat ini Kellie's Castle merupakan salah satu obyek wisata yang sebagian orang menyakini bahwa kastil ini berhantu. Terdapat kisah tentang sepasang suami istri asal Kanada yang mengunjungi Kellie's Castle pada malam hari untuk pengambilan gambar binatang nokturnal khususnya kelelawar. Seteleh sesi pengambilan gambar di tengah malam, sang istri melihat bayangan seorang lelaki yang sedang berdiri sambil termenung di memandang ke luar jendela. Balkon lantai atas yang di duga merupakan balkon berhantu. Kastil ini juga pernah menjadi lokasi syuting film Anna and The King pada tahun 1999. Masih ingat tulisan sebelumnya kan, Stasiun Ipoh juga dipakai untuk syuting film Anna and The King? Pada tahun 2000 kastil ini juga dipakai untuk lokasi syuting film Skyline Cruisers. Bangunan ini mempunyai 14 ruangan, 1 ruangan bawah tanah yang mungkin sebagai tempat persembunyian istri dan anaknya Smith bila terjadi sesuatu, 1 ruang bawah tanah tempat penyimpanan anggur, terowongan rahasia dan kastil ini merupakan bangunan yang dilengkapi dengan lift pertama dibangun di tanah Melayu. Tangga spiral untuk menuju ke ruang rahasia di bawah tanah sebagai tempat persembunyian istri dan anak William Smith bila terjadi sesuatu yang darurat. Di bagian belakang kastil terdapat bangunan yang sebagian sudah hancur, kemungkinan ini adalah bangunan utama rumah sebelum dibangun kastil yang berada di bagian depan. Dari Kellie's Castel saya melanjutkan perjalanan ke destinasi berikutnya yaitu Gua Tempurung. GUA TEMPURUNG Goa Tempurung adalah sebuah goa yang terletak di bawah pebukitan batu kapur Gunung Tempurung dan Gunung Gajah di daerah Gopeng, Perak. Disebut Goa Tempurung karena bentuknya menyerupai tempurung kelapa. Goa Tempurung merupakan salah satu goa terpanjang di semenanjung Malaysia, panjang goa ini mencapai 1,9 km dan diperkirakan sudah ada sejak 8000 tahun SM. Goa ini sudah dilengkapi dengan penerangan dan jalan setapak untuk menyusuri goa. Wisatawan bisa memilih paket tour susur gua sesuai dengan minat dan kemampuan. Terdapat 4 paket tour susur goa, terdiri dari Dry Tour dan Wet Tour. Sebenernya saya cuma pengen beli paket tour no.1 GF (Golden Flow Stone) yang durasinya cuma 40 menit. Tapi penjanga tiket bilang paket tersebut sudah tidak tersedia, jadi mau ga mau harus beli yang paket nomer 2 TOW (Top Of The World) yang , setelah baca keterangannya ternyata paket GF cuma sampe jam 4, apa mungkin waktu itu saya datang lebih dari jam 4 sore ya? Tapi sepertinya sih belum... Setelah beli tiket yuk, cuuus menuju ke TKP.... Okey, saatnya memasuki goa..merasa agak gimanaa gitu..secara saya agak takut gelap. Terdapat sungai sepanjang 1.6 km yang mengalir di bagian bawah goa ini. Di bagian dalam goa ini terdapat lima kubah besar yang menyerupai bentuk tempurung. Setiap kubah memiliki kandungan kalsium yang berbeda dan marmer yang berbeda sesuai dengan lokasi dan temperatur dan muka air. Goa ini juga seperti galeri yang memamerkan stalaktit dan stalakmit yang spektakuler, tapi saya baru pertama kali ini masuk ke dalam goa seperti ini. Jadi belum bisa membandingkan dengan yang lain. Sebelumnya paling cuma masuk goa Belanda atau goa Jepang. hehehe... Walaupun beli paket tour nomer 2 yang seharusnya bisa sampe platform nomer 5, saya memutuskan untuk jalan sampai platform nomer 2 saja. Sudah agak sore trus kalo sendirian juga takuut euy walau katanya ada ranger yang menunggu di platform nomer 5. Mau ke platform nomer 3, ituuu harus turun dan naik tangga kesana ituu.... Tips untuk wisata susur goa Paket nomer 1 dan 2 : 1. Pakai pakaian dan alas kaki yang nyaman. 2. Membawa air minum 3. Membawa kamera dan senter. Untuk paket 3 dan 4 karena merupakan wet and dry tour tentu disarankan membawa: 1. Pakaian, alas kaki yang nyaman, dry pack, senter. 2. Baju ganti, handuk dan mungkin sabun mandi. 3. Waterproof camera atau membawa plastik pembungkus peralatan elektronik supaya tidak basah. 4. Gloves dan kneepads. 5. Air minum dan perlengkapan pribadi yang diperlukan misalnya P3K. Setelah keluar dari goa saya beristirahat sebentar di pinggir sungai yang berada di depan goa. Airnya sejuk dan segar...saya ambil air pake botol mineral untuk diminum. Tapi belakangan setelah minum airnya saya baru sadar kalo air ini kan dari dalam goa dan kemungkinan banyak wisatawan yang melalui sungai ini selama wet tour. Hahaha.... Hari sudah sore dan terasa lapar juga, akhirnya snack time...jajan burger dan buah potong di dekat tempat parkir. Sebelum berangkat saya sempatkan foto dulu di depan miniatur Goa Tempurung. Kemudian melanjutkan perjalanan ke destinasi berikutnya. LEANING TOWER OF TELUK INTAN Menara condong Teluk Intan adalah Clock Tower yang berlokasi di Teluk Intan, Hilir Perak, Perak. Tepatnya berada di persimpangan Jalan Pasar, Jalan Selat, Jalan Bandar dan Jalan Ah Cheong. Menara condong ini di bangun pada tahun 1885 oleh kontraktor Leong Choon Chong. Disebut menara condong karena menara ini miring ke kiri mirip dengan Menara Pisa di Italia. Menara beraristektur China ini tingginya 25.5 meter, dari luar menara ini tampak seperti bangunan 8 lantai tapi sebetulnya di dalamnya hanya terbagi menjadi 3 lantai. Tujuan awal dibangunnya menara ini adalah tempat tangki air untuk penduduk setempat apabila terjadi musim kemarau atau kebakaran. Jam yang terpasang di menara ini juga sebagai penunjuk waktu. Di dalam menara terdapat seperti sumur dimana beberapa orang melemparkan koin bahkan uang kertas ke dalam sumur ini, mungkin semacam untuk membuat permintaan gitu kali ya. Yuk coba naik ke lantai atas ada apaa... Jam 5 kurang pintu menara sudah ditutup, jadi kalau mau datang sebaiknya sebelum itu ya, biar bisa naik ke atas menara. Lebih dari jam 5 paling ya bisa foto-foto di luarnya saja. Oh ya di depan menara ini ada food court lho jadi kalo haus atau lapar bisa mampir jajan disini, ada bakso, soto, sate, nasi campur dan aneka minuman. Demikianlah, road trip Perak saya berakhir di Teluk Intan. Dari sini saya melanjutkan perjalanan panjang ke Kuala Lumpur, ada satu destinasi wisata yang saya singgahi sebelum kembali ke Kuala Lumpur dan Bandara KLIA2. Simak di tulisan berikutnya yaa... See you...
  18. hallo. well, seperti janji (yang secara tidak langsung) saya tulis di post tanya jawab tentang "perjalanan dari Singapore-Kuala Lumpur via jalur darat kereta api" pada kesempatan ini saya akan mencoba menulis field report nya. mohon maaf kalau FR nya baru release dan sedikit berantakan... hehehe. prolog : berbekal googling ke website ataupun blog pribadi para travelers yang sebelumnya telah menjajal bepergian dari Singapura-Kuala Lumpur via kereta api, maka saya pun tertarik untuk mengikuti jejak para pendahulu. alasan nya sih, selain karena itinerary yang sudah di susun mengharuskan saya untuk tiba di KL pada pagi hari, saya juga tidak menemukan jadwal penerbangan yang match dengan itinerary dan saya tidak tertarik sama sekali untuk menggunakan jalur darat bus. info sebelumnya yang saya dapat dari segala sumber (travel blogger maupun dari forum pejalan) kalau dari Singapura ke Kuala Lumpur bisa di tempuh dengan kereta api bernama Senandung Sutra. kereta tersebut melayani rute Singapura Woodlands - Malaysia KL Sentral via JB Sentral (wilayah Malaysia yang berbatasan dengan SG) dan disarankan untuk naik via JB Sentral karena harga tiket nya pakai rate MYR (kalau dari SG pakai rate SGD tjuy...) saya dan travel mates sih merasa santai kayak di pantai sampai pada H-sebulan keberangkatan dimana berencana untuk memesan tiket via online di website KTMB (website resmi pemesanan kereta api di Malaysia). tapi betapa kaget nya saya, di siang hari kala bulan puasa, buka browser untuk booking online, tidak ada sama sekali kereta yang melayani rute JB Sentral - KL Sentral (astagfirullah.... panik? iya jelas!) sempat mikir "wah browser nya eror nih..." tapi normal aja sampai akhirnya klik sana sini di website nya KTMB dengan sedikit bingung karena baca pengumuman di website nya pakai bahasa melayu. oke googling aja untungnya nemu yg english version, intinya sih "ada pergantian kereta api dari jenis diesel ke electronic train service (ETS) sehingga beberapa rute mengalami perubahan termasuk kereta Senandung Sutra yang sebelumnya melayani rute SG - KL dihapuskan dalam jangka waktu yg tertentu dan tidak bisa dipastikan sampai kapan. selain itu seluruh pemesanan atas kereta Senandung Sutra juga di return dan pengumuman ini berlaku sejak 13 May 2016" akhirnya dapat petunjuk rute dan harga kereta api untuk rute north - east line yang bisa di jadikan alternatif sekalipun resiko harus berpindah kereta, rute yang di tempuh untuk mencapai KL Sentral dari JB Sentral yakni: . kereta Shuttle JB Sentral - GEMAS keberangkatan pukul 23.40 tiba pukul 03.30 GMT+8 (price 21 MYR + 6 MYR ebanking charge) . kereta ETS Gold Gemas - KL Sentral keberangkatan pukul 04.30 tiba pukul 06.50 GMT+8 (price 31 MYR + 6 MYR ebanking charge) *jangan lupa "langsung di print" bukan cuma di "save as pdf". karena petugas bakal minta bukti print out ketika di counter check in dan pemeriksaan di dalam kereta. waktu kedatangan kereta dengan keberangkatan berikutnya mepet ya, kalau harus keluar platform dan check in lagi bagaimana? terlebih lagi harus check in 30 menit sebelum kereta berangkat. that's what I thought before bahkan ketika berada di dalam kereta sampai ketiduran (saking capeknya habis uyel-uyelan di bus dan marathon pas di Woodlands dan JB checkpoints). tapi Alhamdulillah nya, ketika tiba di Gemas yang waktu itu jam menunjukkan pukul 04.00 GMT+8, langsung buru-buru keluar dan memang kereta ETS Gold yang akan saya naiki berada di platform sebelah. cuma karena takut kalau diturunkan di tengah perjalanan karena belum melakukan prosedur check in di station keberangkatan, Gemas. langsung deh cari petugas terkait untuk menanyakan, "bisa langsung pindah kereta atau harus keluar station dan check in" ternyata bapak petugas bilang "langsung naik aja" baru sadar juga ternyata yang bingung berjamaah juga sama penumpang Shuttle lainnya. bagi masyarakat Malaysia, sistem transfer kereta seperti ini juga merupakan hal baru sih kayaknya. sejurus kemudian langsung cari gerbong kereta yang dicari dan hmm... jujur tampak luar yang beda 100 derajat dari kereta sebelumnya, bahkan penampakan di dalam kereta pun berbeda. much better dari kereta Shuttle yang mengantarkan saya dari JB ke Gemas. kalau boleh curhat sih... jadi, kereta Shuttle dari JB ke Gemas merupakan kereta jenis diesel seperti kereta di Indonesia pada umumnya tapi menurut saya pribadi kereta diesel di Indonesia lebih baik daripada kereta diesel Shuttle itu. kenapa? 1. pas masuk ke gerbong nya, suasana suram dan cahaya lampu yang redup. kalau tujuan di dalam kereta hanya untuk tidur selama perjalanan sih, sebagian orang mungkin tidak masalah. tapi dibalik itu semua saya juga tidak tahu apakah pencahayaannya sengaja disetting untuk kondisi malam dan tidur atau memang lampunya yang redup. entah... tetap saja feels creepy. 2. suhu di dalam gerbong dingin nya bukan main, rasa-rasanya sekitar 18 celcius dan tanpa pengatur suhu. tanpa crew on board nya ga ada yang melakukan pengecekan berkala baik untuk mengecek suhu atau kenyamanan penumpang. sehingga tidur pun nggak bisa nyenyak karena saking dinginnya dan meringkuk di kursi yang susah untuk di reclining. 3. tanpa crew on board yang bertugas. hanya satu kali petugas dan masinis yang datang untuk melakukan pemeriksaan tiket, waktunya sekitar 30 menit setelah berangkat. menurut saya penting nya petugas yang mengecek berkala adalah untuk memberi arahan kepada penumpang tanpa menyebabkan terganggunya kenyamanan penumpang lain. jadi pada saat saya melakukan perjalanan, barengan saya adalah para remaja yang baru saja pulang dari darmawisata dengan bawaan koper ukuran jumbo (yang biasa dibawa kalau pergi haji) berjibun dan mereka selipkan di antara sisi kursi padahal sudah disediakan bagage and luggage spot di dekat pintu gerbong. efeknya, kursi saya tidak bisa di reclining karena kepentok sama koper mereka. 4. "toilet broken", "toilet can't use", "rosak" atau apapun lah intinya susahnya mencari toilet. ketika suhu di gerbong dingin menggigil insting untuk cari toilet pasti ada tapi berjalan 4 gerbong tidak menemukan satu pun toilet yang normal dan bisa digunakan. adapun toilet tanpa tulisan rusak atau damaged tapi disisi lain tulisannya "staff only". 5. tanpa adanya pemberitahuan by screen atau by speaker rute dan stasiun berikutnya. jadi untuk penumpang lain yang stasiun destinasinya selain di Gemas ya agak bingung, dini hari bangun tidur dan bingung udah sampai mana... saya pun juga demikian pukul 03.00 terbangun selain karena kedinginan, pengen ke toilet dan bingung "sudah sampai mana ini..." 6. ada colokan untuk charge handphone tetapi tidak bisa digunakan jika anda harus menyambungkan adaptor universal yang super gede terlebih dulu. iya saya menggunakan adaptor universal all in one yang karena ukuran nya yang besar, bodi adaptor nya ga bisa "klik" karena kepentok sama penutup colokannya. 7. bukan kereta bebas asap. ya okelah untuk di dalam gerbong memang free smoke karena non smoking area. tapi di celah antar gerbong saya melihat beberapa orang berdiri berjajar dengan membuka pintu kereta dan asik mengepulkan asap dari rokok. bahkan sempat terlihat salah satu petugas juga yang merokok. hmmm... di satu sisi mungkin saya juga yang salah dengan berharap terlalu berlebihan karena menuntut fasilitas yang bagus dibalik harga yang relatif murah. namun setidaknya kecewa ketika naik kereta Shuttle tidak terbawa ketika naik kereta ETS Gold dari Gemas-KL. feel much better karena memang apa yang saya keluhkan sebelumnya tidak terjadi. karena... 1. suasana kereta yang sekalipun lampunya benderang tetapi suhu yang lebih hangat membuat saya dan travel mates saya bisa tidur pulas selama kurang lebih 2 jam perjalanan. 2. perjalanan dengan kereta ETS Gold ini melakukan pemberhentian di banyak stasiun sebelum akhirnya tiba di KL Sentral. notification by screen dan by speaker sangat membantu. 3. layar yang berada di dekat pintu masuk gerbong selain berfungsi sebagai papan informasi, saat itu tengah memutar film Divergent. tidak seperti layar pada kereta Shuttle yang hanya sebagai pajangan. 4. berjalan dari gerbong ke gerbong saat kereta ETS Gold berjalan rasanya memang enak sedikit getaran dan goyangan nya. bahkan saya dengan aman dan nyaman bisa melakukan ibadah sholat subuh (sekalipun harus tetap jaga keseimbangan) di salah satu gerbong. ada satu gerbong selain tempat restorasi (makan dan minum) juga terdapat bilik sholat yang cukup untuk dua orang plus tempat wudhu di bagian dalam. (maaf no real pict karena saya gak terpikir untuk bawa hp saat itu) 5. sedihnya karena perjalanan dari Gemas-KL Sentral hanya memakan waktu 2.5 jam, padahal kereta nya nyaman banget. hahaha. oh iya, kalau sebelumnya saya berencana untuk naik kereta tipe sleeper saya ganti menjadi tipe kelas duduk biasa. karena saya tidak menemukan price list untuk kelas sleeper train di flyers jadwal dan harga tiket yang saya download di website KTMB. selain itu, dengan harus berpindah kereta rasanya aneh tidur di kelas sleeper train yang jadwal tidurnya terpotong-potong. info tambahan: ada pula kereta yang melayani rute Woodlands-JB Sentral dengan beberapa jadwal keberangkatan yang bisa dilihat flyers jadwalnya. tetapi saya tidak memilih options tersebut selain karena waktu tiba di Woodlands MRT station yang unpredicted dan sudah malam. jadi setelah keluar dari MRT Woodlands, saya oper dengan bus nomor 950 tujuan JB terminal dan mengeluarkan kalau tidak salah 1.6 SGD yang memang resiko uyel-uyelan kayak ikan teri dan harus lari-lari naik turun tangga ke tempat imigrasi (karena sudah larut malam, imigrasi lebih lebih dan lebih hectic). letak JB Sentral station berseberangan dengan JB Checkpoint (pemeriksaan imigrasi) jadi, setelah beres imigrasi tinggal ikuti arah ke JB Sentral station atau tanya petugas kalau bingung arah. ok, cukup sekian FR nya. semoga bisa menjadi referensi untuk teman-teman yang berencana bepergian dari Singapura ke Kuala Lumpur menggunakan jalur darat kereta api.
  19. Salam learning by traveling! Dalam rangka memperkenalkan gaya travel ala backpacking sekaligus flashpacking yang murah, cepat, namun tetap dapat menikmati banyak destinasi, gue dengan bangga menyelenggarakan sebuah kegiatan open trip bertitel WEEKENDER. Dengan biaya terjangkau namun tetap kaya destinasi, Weekender bakal membawa kamu ikut merasakan perjalanan ke tempat-tempat yang pernah gue sambangi. Berikut adalah paket perjalanan trip Weekender ala The Travelearn untuk tujuan Kuala Lumpur. KUALA LUMPUR, 2D1N, setiap Sabtu-Minggu Rp 2.2 juta / orang (kuota 4 peserta) | Rp 2.4 juta / orang (kuota 3 peserta Rp 2.7 juta / orang (kuota 2 peserta) | Rp 3.8 juta / orang (hanya 1 peserta) Harga sudah termasuk: Tiket CGK – KUL PP Aerobus / Skybus dari KLIA ke KL Sentral dan sebaliknya Hostel 1 malam Breakfast LRT, monorail, KTM Komuter, Taksi Tiket masuk KL City Gallery Genting Express Bus PP Genting Skyway (cable car / kereta gantung) PP Trip leader Temen-temen dan pengalaman baru! Destinasi: KL Sentral, Brickfields (Little India), Masjid Jamek, Dataran Merdeka, KL City Gallery, Pasar Seni / Central Market, Petronas Twin Towers, Bukit Bintang, Batu Caves, Genting Highland, Petaling Street Syarat dan ketentuan: Harga paket bisa berubah sesuai dengan kurs mata uang dan harga tiket pesawat saat itu, harga di sini dibuat dengan asumsi 1 MYR = Rp 3.500,00 dan rentang rata-rata harga tiket pesawat tertinggi Untuk paket trip dengan jumlah peserta di atas 4 orang, silakan hubungi gue lebih lanjut untuk kesepakatan harga Jumlah peserta yang diterima maksimal 7 orang Bila memiliki balita atau anak kecil, disarankan mengambil paket sendiri atau sekeluarga, tidak digabungkan dengan peserta yang lain Ini bukan paket tur yang kaku, namun open trip, jadikan gue sebagai seorang rekan perjalanan Jadwal perjalanan bisa berubah sesuai dengan situasi dan kondisi saat itu atau menurut permintaan peserta,cashback (uang kembali) atau dana ekstra mungkin terjadi. Nggak mahal-mahal amat, ‘kan? Cocok buat kamu yang pengen coba backpacker-an tapi nggak mau sendiri, atau buat kamu yang sekadar pengen jalan bareng gue hehehe. Bila berminat, silakan hubungi kontak berikut untuk ketersediaan paket di tanggal yang diminta: BBM: 755b2fef LINE@: @thetravelearn Facebook / Twitter / Instagram: Matius Teguh Nugroho / @Nugisuke Untuk info lebih lanjut dan paket open trip lainnya, klik: https://thetravelearn.com/open-trip-organizer/
  20. Jom,,, ke Langkawi!

    Aaahh... Akhirnya dengan restu Tuhan Yang Maha Esa saya bisa dapat menulis lagi. Maap kan kalo agak telat yaa, mesti berkutat pada flu yang melanda.. huaa huaaa Beginilah cerita saya,,, Alkisah,,,libur lebaran akhirnya tiba, tapi saya memutuskan untuk pergi seminggu setelah lebaran. You know lah kan, harga tiket pastinya mehong coy. Saya akhirnya memutuskan untuk pergi pada tanggal 14 Juli sampai 18 Juli 2016. Sebenarnya tujuan awal pergi mau ke Bangkok, tetapi karna rencana dibuat sama kawan ujung2nya gak jadi. Inilah kenapa saya paling males kalo pergi2 itu males ajak kawan, lebih enakan solo. Mau jungkir balik sana sini mah terserah, gak ada yang ngasih masukan ini itu.. hahaha. Karna saya solo dan bahasa Inggris masih pas2an, jadinya saya mengalihkan bidikan ke Langkawi. Dengan bermodalkan informasi yang masih kurang tentang Langkawi, saya tetap memantapkan diri untuk kesana. Ada yang bilang Langkawi tidak seenak tempat ini, tidak indah kayak tempat ini, dan macam lainnya, tetap tidak menggoyahkan pendirian saya.. hehe Singkat cerita berangkat lah saya ke Penang dulu. Kenapa gak langsung ke Langkawi? Karena saya memang mau menjelajahi Penang terlebih dahulu yang belom sempat dijalanin, seperti Kek Lok Si Temple, Teluk Bahang dan Balik Pulau. hehehe.... Sampailah saya di Penang pada tanggal 14 Juli malam. Kemudian ambil bus Rapid nomor 401E tujuan Komtar dan cukup bayar 2.70RM je laa... (logat Malaysia coy) hahaha... Tentu saja saya bermalam di Muntri House, surganya para backpacker coy. Cukup booking di situs perhotelan kesayangan kita yaitu AGODA.COM , 1 ranjang tempat tidur yang lumayan nyaman dan dengan sarapan, seharga 75rb Rupiah doang bisa kita nikmatin..wohoo... Tanggal 15 Juli pagi jam 7 tepat saya bergegas ke Penang Port untuk membeli tiket fastferry ke Langkawi. Dengan hati riang gembira saya jalan menuju Penang Port, sesampai disana dikecewakan dengan tiket yang sold out buat hari ini Dengan terpaksa saya membeli tiket untuk ke Langkawi pada keesokan harinya tanggal 16 Juli dan kembali pada 18 Juli. Sebenarnya tiket bisa dibeli secara online, dan harusnya begitu supaya gak kehabisan kayak tadi. hahaha... Dan juga usahakan beli tiketnya harus sama pulangnya coy, untuk menghindari sold out kayak tadi. 1 hari ada 2x pemberangkatan fastferry baik Penang-Langkawi maupun Langkawi- Penang. Penang-Langkawi ada jam 8.30 dan 14.00, sedangkan Langkawi-Penang jam 10.30 dan lupa 1 lagi... hahaha... Bisa cek di websitenya coy,,,tanyak ame om gugel yee. hehe Nah seperti inilah kira2 gambarannya..... Tapi inget, sebelum ke pulau Langkawi kita transit dahulu ke Pulau Payar, disitu surganya bagi orang2 yang senang snorkling dan diving. Katanya best tempatnya.. Disini tidak ada yang namanya resort, jadi harus pulang balik ke Penang atau ke Langkawi. Lama perjalanan Penang Langkawi lebih kurang 3 jam. Penang-P.Payar 2 jam, P.Payar-Langkawi 1 jam. Begitulah kira2... Masalah pelabuhan dan kapalnya tenang aja coy, dijamin aman dan nyaman. Usahakan beli bontot terlebih dahulu, biar gak kelaparan. hahaha.. Sebenarnya di dalam kapal juga ada jual makanan dan minuman, cuman yaa sekedarnya aja snack2 biasa. Alhasil saya mempunyai waktu bebas pada hari ini Tanggal 15 Juli. Dikarenakan perut sudah demo, saya pergi ke restoran Mustafa Kassim (ntah Kassim Mustafa,,lupa,, hahaha). Di sini terkenal dengan masakannya yang enak, banyak dan murah tentunya. Salah satu tempat favorit di kalangan backpacker. Tepatnya di jalan Lebuh Chulia, dan berwarna hijau. Cukup gampang ditemukan, karena satu2nya bangunan berwarna hijau yaa restoran ini. haha... Singkat cerita setelah menenangkan perut yang berdemo tadi, saya akhirnya memutuskan untuk pergi ke Kek Lok Si Temple (salah satu kompleks Budha terbesar se-asia) pada hari ini. Karena diposisi saya lebih dekat ke Jetty daripada Komtar, saya memtuskan naik Rapid dari Jetty. Jetty? Jetty adalah markasnya atau pool dari Rapid Penang, sedangkan Komtar pusatnya trayek. Jadi walaupun Rapid berangkat dari Jetty atau darimana aja, titik kumpulnya tetep di Komtar terlebih dahulu. Dari Jetty ke Kek Lok Si Temple menggunakan Rapid nomor 201 kalo gak salah, dan memakan waktu sekitar 30-45 menitan laa. Yaa kira2 seperti inilah penampakan disana... Masih lagi di renov, jadi perjalanan menuju tempat kuilnya agak2 terganggu sedikit laa. Dan untuk menuju Patung Dewi Quan Inn nya, ada semacam kereta miring yang mirip di Bukit Bendera dan membayar 3.50RM per sekali jalan. Dan kalo menggunakan kendaraan bisa langsung tancap aja ke atas. Karena emang sok lagu2an anak adventure, turun laa kebawahnya jalan kaki. Jalan kaki bisa? Bisa, dan gratis pula (wong kaki sendiri kan.. hahaha...) tapi yaa dengan catatan kurang lebih 2 KM turun bukit terus. hahaha... Tetap daa di jabanin, itung2 pengalaman itu mahal harganya walaupun dengkul uda pada melocot. hahaha... Okee setelah puas menikmati pemandangan disini, saya kembali Komtar dan memutuskan berkeliling di George Town saja sambil hunting Street Art. Malamnya saya mencoba menginap di Malabar Inn via Agoda.com , single room dan sharing bathroom seharga 150rb-an. Kamar standar, cuman ada tempat tidur, meja dan kursi tentunya yang paling menarik dikamar ini ada 6 colokan listrik coy,,edyaann..... hahaha... Muntri House tetep di hati lah, padahal dengan harga yang sama bisa dapet 2 malem. hahaha.... Keesokan paginya Tanggal 16 Juli pukul 08.30, saya kembali ke Port Penang untuk pergi ke Langkawi. Usahakan 20 menit sebelum keberangkatan kudu uda sampek port coy, karena kita mesti melewatin proses check-in dan berjalan yang agak lumayan jauh juga. Biasanya kalo beli tiket on the spot, bakalan dibilangin 45 menit sebelum keberangkatan harus uda sampek port. Beginilah penampakan port Penang, ruang tunggu, dan kapalnya.. Akhirnya perjalanan pun dimulai dengan tepat waktu. Teeengg....3 jam kemudian akhirnya sampai di Langkawi,,, wohooo...!!! Welcome to Langkawi... Jeengg...jeeengg...... Oh iyaa di Langkawi tidak ada yang namanya transport umum kecuali taxi. Itu pun tidak ada taxi yang keliling untuk mencari sewa. Jadi mau gak mau kita harus sewa sepeda motor (motosikal=bahasa malay) atau mobil (kereta=bahasa malay). Ini berlaku baik di pelabuhan maupun di bandara. Dan jarak antara tempat wisata satu dan lainnya cukup jauh, jadi kalo gak sewa mobil atau motor yaa mau gak mau carter sama supirnya sekalian. Tapi jalanan disini cukup gampang kok, karena memang penunjuk arahnya yang cukup memadai, jadi mudah dipahamin arah yang mau kita tuju. Cara mau nyewa mobil atau motor? Baru keluar dari pintu kedatangan, bakalan rame orang2 untuk menawarkannya. Tinggal pilih mau naik apa dan jenisnya apa, dan cukup menunjukkan SIM yang kita punya doang. Karena saya sendiri jadi saya menyewa motor dengan harga perhari 30RM dan deposit 50RM. Oh yaa yang mesti diingat, balikkan motor sesuai dengan isi tangki BBM saat kita pinjam yee. Kalo untuk mobil kurang tau berapa depositnya, dan ini list harganya.. Setelah motor di dapet dan dikasih peta juga sama si empunya rental, langsung daa ngegas ke Pantai Cenang.. wohooo.... Pantai Cenang itu kayak Kuta nya Bali. Lama perjalanan? Kurang lebih 1 jam. Jauh? Yaa jauhlah,,, hahaha... Jangan lupa pasang sunblock sama kacamata item yee, biar gak silau coy. Sebelum sampek tidak ada salahnya kita nyari makan siang dipinggir jalan, biar berasa jadi warga Malay. hehehe.... Nasi pakek telor+ayam+mandi(teh manis dingin=bahasa medan) cukup 6.30RM saja. Ntah kenapa pas saya bayar cuman disuruh kasih 6RM saja, lumayan coy diskon. hahaha... Perut uda oke, saatnya lanjut perjalanan ke Pantai Cenang. Selama perjalanan pemandangannya lumayan oke coy, kanan kita hutan, kiri kita laut dan jalannya naik turun bukit. Akhirnya sampai juga di Pantai Cenang.. yeyyy..... Lumayan lah yaa.... Oke sambil menikmatin suasana di Pantai Cenang saya booking penginapan dulu, dan saya meninap di 8 Doors Inn. Single bedroom dan bathroom, ber-AC, dan ber-TV. Harganya lumayan murah coy, 202rb-an saja permalam. Kualitas kamar worth it dengan biaya dikeluarkan, dan recommended laa. Setelah letak barang dan bla2, sorean saya mau mengeksplor deket cable car yang paling tersohor di Langkawi ini. Selama diperjalanan saya melewatin bandara, nah disini nih tempat paling best di Langkawi. Sisi sebelah kanan runaway bandara, sisi sebelah kiri langsung pantai dan ditengahnya ada yang jualan makanan. Tanpa pikir panjang langsung sikaaaatt daaa... Dari di Penang kemarin, baru disini ni ngerasain laksa. Mau ngerasain sensasi makan dipinggir pantai sambil liat sunset deket sama bandara? Jom ke Langkawi....... Agak dimaapkan yaa gambarnya kurang bagus selama diperjalanan ini, saya gak hobi gonta ganti gadget. Jadi yaaa nikmatin seadanya aja yaa, kalo mau tau gimana silahkan datang sendiri. hahaha... Karna saya lebih mengutamakan menyimpan sesuatu itu dari hati, bukan pengabadian gambar Okelah setelah menikmatin momen yang menurut saya tak ternilai ini, saya kembali ke penginapan lagi. Oyaaa disini ni kita ngelewatin tempat go-kart sama wisata helikopter. Kalo yang pengen coba, silahkan datang aja. Kalo masalah harga belom pernah tau, karna kagak mampir. hehe... Setelah sampai di penginapan, saya rencana mau istirahat dan bersih2 dulu sebelum jalan2 malam di jalanan pantai Cenang. Rencana tinggal lah rencana, byuuurrr..... hujan coy sepanjang malem. Yowes dikamar aja sampek besok Keesokan pagi Tanggal 17 Juli saya bersiap berkeliling Langkawi, tentunya top targetnya tetep Cable Car dong. Sekitar jam 9an saya bergegas pergi kesono. Dari pantai Cenang ke sana sekitar 30-45 menitan laa. Okee, inilah dia kompleks tempat Cable Car berada.. Seperti ini yaa kira2 pemandangan diatas sana. Tempat terbaik untuk melihat Pulau Langkawi secara keseluruhan.. Yang gak kuat melihat dari ketinggian disarankan jangan naik yaa, dijamin bakalan pingsan coy.. hahaha.... Setelah dari kompleks ini saya menuju Black Sand Beach. Membutuhkan waktu lebih kurang 30 menitan laa untuk menuju kesana. Yang ada di dalam pikiran saya, seharusnya sepanjang pantai ini pasirnya bakalan hitam semua. Yaah,,ternyata cuman sedikit doang. Dari keterangan yang saya baca disana, yaa akibat kontaminasi dari minyak bumi. Makanye jadi hitam, oke lah masuk di akal laa. Cuman yang jadi masalah, kenapa sedikit gitu nekat dikatain Black Sand Beach??? Jujur aja saya disini cuman 10 menitan, dan cuman numpang buang air doang. hahaha... Oh yaa selama di Langkawi, tidak ada yang namanya bayar parkir dan begal kendaraan. Jadi bebas aje anda2 semua bebas aja meninggalkan kendaraan tersebut dimana aja dan sampai kapan aja, jamin deh kagak ada yang bilang "bang parkir, bang seribuan, bang dua ribuan, bang lima ribuan".... hahahaha..... Nah satu lagi ni tips mengisi bahan bakar disana. Kagak ade yang namanya anda2 ini dilayanin kayak kita di Indo. Jadi anda harus melapor dulu ke Mini Market yang di SPBU, terus deposit deh ntah 5RM atau 10RM untuk motor. Terus ntar dikasih tau sama orang yang di Mini Market ngisi kendaraannya di nomer berapa. Setelah itu baru bawa kendaraan ke nomor yang ditentukan, baru isi sendiri. Terserah isi sampek berapa, lebih atau kurang dari situ ntar siap ngisi melapor lagi ke Mini Market tadi. Kalo berlebih, pasti di balikin lagi kembalian sisa yang tidak terpakai. Kalo kurang yaa kagak dapet apa2, wong deposit anda isinya berapa.. hahhaha... Yaa begitu lah tips mengisi bahan bakar di Malaysia. Tapi ini gak berlaku bagi orang yang punya kartu ntah hapa gitu, jadi di mesin pom nya cukup tempelin aja. Setelah dari sini, saya menuju Tanjung Rhu Beach. Yaa dekat laa, sekitaran 10 menitan. Nah disini lumayan bagus sih, kalo di Bali mirip Tanjung Benoa. Tempatnya water sport, kalo yang hobi silahkan datang kemari. Setelah dari sini saya berencana balik ke penginapan, dikarenakan cuaca pas saya datang kurang bersahabat. Setelah berhenti bolak-balik selama perjalanan, sampailah saya di penginapan. Kurang lebih 1 jam an laa. Setelah istirahat dan bersih2, saya akhirnya jalan2 di pantai Cenang saja. Pas di depan penginapan saya ada Underwater World, langsung aje kesono. Tiket masuk bagi foreign yang adult 42RM. Disini saya sebenarnya cuman buang waktu aja, jadi tidak ada foto2. Karna lebih kurang mirip seaworld di Dufan, jadi yaa biasa aja. hahaha... Nah disini ada The Zon Free Duty, jadi barang2 merk lebih murah katanya. Dan katanya juga beli coklat2an disini ni paling murah, terkecuali Famous Amous yee. Karna emang kagak ada di sini. hahaha... Keluar dari sini saya lanjut jalan2 lagi, masuk toko sana sini. Dan sampailah malam. Saya kira bakalan rame, rupanya yaa biasa aja. Kenapa? Disini kagak ada tempat dugem, jadi yaa adem ayem aja. Keesokan paginya Tanggal 18 Juli saya balik ke Penang via fastferry lagi dengan berangkat jam 10.30 . Lain kali sebelum pergi, cek2 cuaca dulu yaa untuk beberapa hari kedepan selama di Langkawi. Jangan kayak saya, sukses selama perjalanan bali ke Penang kapal uda lah jalannya lambat terus goncangannya dahsyat coy. Sukses ditengah laut menghadapin badai, dan hampir seluruh penumpang muntah2. Tapi yaa Alhamdulillah saya sampai dengan selamat di Penang dengan lama perjalanan 3 jam 30 menit. Setelah dari sini saya jalan ke Jetty, langsung deh ke airport naik rapid nomor 401E. Waktunya balik ke Medan.... Tetapi karena memang lagi beneran badai, di Bandaranya pun kebanjiran coy. Edyaann..... hahaha... Gak pakek foto yaa coy, kasian.. hahaha...Dan saya kena delay 3 jam Jadi menurut saya Langkawi cocok bagi orang yang tidak suka terlalu keramaian, yang mau mengisolasi dari keramaian dunia, galau, putus cinta, pingin menyendiri, dan tentunya Honey Moon yaa. Kalo buat seru2an bareng temen saya sarankan disini kurang. Selain go-kart, tidak ada tempat buat seru2an lain yang bisa dilakuin bersama. Tapi tentunya di suatu tempat mana pun asal kita bisa menikmatinnya dengan baik, pasti kita bisa menemukan kebahagiaan kita sendiri. Happy Travelling jalan2ers.com! Jom, ke Langkawi.....!!! Ijin narsis yaa,, soalnya lagi botak ni... hehehe
  21. Setelah sekian lama kesibukan disana dan disini (sok sibuk), akhirnya saya mau nulis salah satu pengalaman yang paling tidak seru yang pernah saya alami intronya gausah panjang2 lah, males nulis (emang dasarnya ga berbakat nulis panjang lebar) HARI KE 3 - Tiba di Kuala Perlis waktu itu jam 6.30 pagi, terminal bus nya mirip di Indonesia lah ya boleh saya bilang, ga banyak foto2 di sana saya masih ngantuk ga bisa tidur nyenyak karena penumpang sebelah saya merebut kursi sebelah jendela saya, tapi apa daya kan saya hanya turis alias warga asing jadi ya mau ga mau gabisa complain (anjir ini kesel banget asli!) - Dari terminal bus itu bisa jalan kaki ke Jetty dekat terminal, ga terlalu jauh sekitar 800 meter mungkin, atau kalau gamau capek bisa naik taksi 10 RM, tapi sangat tidak worth it secara deket banget - Waktu cek in hotel di langkawi sebenarnya jam 2 siang, untuk mengulur2 waktu saya jajan laksa (4RM), roti cane (2.5), dan cemilan2 buat di kapal (15RM) di seberang jetty. - Tiket dari jetty kuala perlis ke langkawi kalo ga salah 18RM ya lupa saya, makan waktu kira2 1 jam lebih dikit lah, naik ferry ini berasa naik ferry dari Singapore ke Batam dengan sedikit downgrade aja sebenarnya (Oiya bagi yang mau "sewa kereta" bisa juga dari pelabuhan kuala perlis ini, biasanya banyak bapak2 gitu nawar2in sewa mobil buat di sana, tapi saran saya si mending sewa langsung aja di pulaunya sana konon lebih murah, konon ya.. tapi harga bisa ditawar kok) - Sampe di Langkawi sekitar jam 10 pagi lewat, demi membunuh waktu untuk cek in hotel saya jajan starbucks di area jetty langkawi demi wifian dan numpang charge hp, lumayan lah berjam2 ngadem di sbux berbekal jajan es americano yg paling murah - Jam 1 siang saya cari taksi ke hotel saya, waktu itu saya menginap di Best Seven Inn Hotel, lokasinya sebenarnya cukup dekat dengan jetty, apalagi kalo menyusuri garis pantai tapi karena ga tau medan jalan dan ga ada kendaraan umum yasudahlah saya naik taksi aja, waktu itu ada bapak2 nawarin saya taksi eh ternyata taksinya semacam taksi gelap, mobilnya semacam L300 travel gitu, tapi ya gapapa lah cuma bayar 10 RM ini, perjalanan cuma makan waktu sekitar 10 menit (udah termasuk muter2 nyari hotelnya). Di Jalan pak supir ngobrol2 tanya2 saya dari mana, "adik kerja kat KL kah?" Tak lah saye keje kat Jakarta saya bukan TKI ,tiba2 saya tanya pakcik kalo nak ke skybridge sama naik cable car bisa tak, dia jawab wah apes banget lo itu kereta gantung lagi maintenance (dang! disitu langsung bete inilah sumber penghancur mood dari trip di malaysia ini, karena emang tujuannya kesini cuma buat ke situ aja karena super penasaran). BTW orang Langkawi itu ramah2 dan asyik pokoke. Entah karena sugesti apa ya, saya merasa di Langkawi mereka lebih tulus dan ramah ketimbang di daratan semenanjung. - Sampe di hotel. saya minta ke pemilik penginapannya buat early check in, dan si pemilik penginapan ini berbaik hati membolehkan saya early check in tanpa ada charge tambahan buat kalian yang mau ke Langkawi cukup recommended ini penginapannya, pemiliknya ramah banget (penginapan ini dikelola oleh keluarga keturunan tionghoa tapi jujur mereka pemilik penginapan yg super ramah yg pernah saya temui, bisa bahasa melayu, inggris, dan mandarin pula, kasih banyak saran2 ini itu dll top deh), lokasi dekat dengan jetty,resto kaki lima,atm, , ga berisik, harga murah. - Setelah cek in saya menunggu teman saya dari KL datang sore hari, sambil menunggu saya tidur siang bentar terus jalan2 disekitaran hotel. Sekitar hotel kurang menarik sebenarnya hanya ruko2 menjual oleh2, restoran, bank, minimarket dsb. Oiya, hotelnya juga dekat banget dengan pantai dan dari kejauhan bisa lihat jetty dan patung elang landmarknya langkawi. (not bad lah pemandangannya) LUMAYAN Terus jalan agak jauhan dikit saya berasa dejavu seperti di pantai Nipah pulau Lombok cuma lebih modern aja, hahaha (LUMAYAN kan daripada LUMANYUN) ] -Sore hari saya balik hotel, cari makan dan tidur buat aktivitas besok harinya HARI KE 4 -Pagi hari saya pergi ke Patung Elang untuk ambil foto aja supaya sah gitu kalo kemari fotoin patung landmarknya dia, ya walaupun biasa aja tapi kudu lah ya biar afdol aja liat landmark gerbang masuk ke pulau ini disekitaran patung elang banyak pekerjaan2 pembenahan sana sini jadi pemandangan kurang sedap dipandang mata, semoga aja kalau sudah jadi nantinya bagusan dikit ;; (AMAT DIKESALI, KZL ZBL) - Karena skybridge dan cable car maintenance si pemilik hotel kasih opsi lain, yaitu hopping island. Jelas langsung saya ambil karena daripada ga ngapa2in zonk yaudah lah ya ikutan hopping island. Hopping islandnya ya seru lah ya, kasih makan elang, keliling gugusan pulau yang dibilang mirip dayang bunting (ini spot paling bagus di antara yang lain2), terus ke semacam danau gitu dll ini namanya dayang bunting, perhatiin itu kaya orang hamil kan gugusan pulaunya wkwkwkwkwkwk, boleh dibilang ini keren lah habis itu kita menclok di semacam pulau gitu masuknya bayar lagi lupa berapa bayarnya, ada semacam danau dan disana bisa renang ya not bad lah Habis itu kita ke semacam pulau kecil berpasir putih, dikasih waktu sekitar 30 menitan (disana ga ada toilet so kalo mau pipis sama yg penjaga pulaunya disuruh pipis di pantai atau di semak2 ) Disini ga banyak foto, habisnya berasa dejavu kaya di pantai Cingkuak di Padang sumatera barat dengan versi pasir yg lebih putih dan cukup bersih (lagi2 saya ga tertarik karena pantai di Jogja,Lombok,Bali, Pulau Seribu jauuuuh lebih keren) Kelar ke pantai ini (lupa namanya), kita kasih makan elang (ga foto2 cuma videoin aja di instagram, terus langsung ke danau yg bisa buat renang) di dayang bunting geoforest park, keren sih. saya salut sama negara tetangga ini, keterbatasan alamnya bisa digarap jadi wisata yg cukup menarik mendatangkan turis2 asing, Saya yakin kalo pemerintah serius banget sama pariwisata, obyek2 wisata kita bisa booming setara Thailand yang sama2 kaya budaya - Selesai sampe sore jam 4 an kita meluncur ke pantai cenang atau pantai apa gatau karena waktu kesana ada bagian yg private area beach (restricted area), disana lihat sunset dan liat pasir aja, pemandangannya cukup bagus kalo buat instagram ahahaha tapi aslinya ya mayan lah ya - Kelar liat sunset2an kita cari makan malam, sambil liat2 kehidupan malam dipulau itu, boleh dibilang kurang seru dan cenderung anyep aja menurut saya. Demikian postingan saya ttg liburan go show saya, hari berikutnya saya pulang ke Jakarta dengan rasa lelah dan kesal hahahaha. tapi ya gapapa lah namanya juga traveling ada plus minusnya, jadi dengan ini belajar bahwa harus research cari tau tempat yang mau didatangin biar ga menyesal. Kaya cek obyek wisata, harga, dsb. Ga ada salahnya go show tapi go show lah dengan bijak -
  22. Menikmati Serunya Berpetualang di Penang, Malaysia

    Bagi kamu yang ingin menjelajahi sudut lain di Malaysia, barangkali Penang dapat menjadi pilihanmu. Penang adalah sebuah negara bagian yang terdapat di Malaysia yang terdiri dari Pulau Penang seluas 293 kilometer persegi. Untuk asal namanya sendiri sebenarnya berasal dari Pulau Penang. Selain itu, negara bagian ini juga merupakan negara bagian yang termaju dan terkaya yang terdapat di Malaysia. Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera menjelajahi Penang? Pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam menikmati serunya berpetualang di Penang, Malaysia. Yuk, simak pembahasannya berikut ini. Transportasi Menuju Penang Penang International Airport via Stgiles Salah satu alternative yang dapat kamu pilih untuk mencapai Penang adalah dengan menaiki pesawat dengan rute Jakarta menuju Penang. Lama waktu tempuh perjalanan dari Jakarta menuju Penang dengan menggunakan pesawat terbang adalah sekitar 2 jam 20 menit. Range biaya yang akan kamu keluarkan untuk penerbangan sekali jalan adalah sekitar Rp 1.500.000,00 hingga Rp 2.250.000,00. Harga ini sendiri bersifat fluktuatif tergantung dengan waktu keberangkatanmu. Beberapa pilihan maskapai penerbangan baik domestic maupun internasional yang dapat kamu pilih adalah Tiger Air, Lion Air, Sriwijaya Air, Air Asia dan juga Malaysia Air. Namun, untuk pilihan penerbangan langsung kamu dapat mencoba untuk memilih Air Asia. Sementara itu, untuk penerbangan tidak langsung, kamu dapat memilih berbagai alternative seperti Tiger Air, Lion Air, Sriwijaya Air dan Malaysia Air. Sekilas tentang Penang Sekilas tentang Penang via Static Air Asia Penang adalah sebuah destinasi wisata yang tentu saja menarik untuk kamu sambangi. Nah, salah satu hal yang harus kamu ketahui tentang Penang adalah terdapat perbedaan waktu antara Jakarta dengan Penang yaitu sekitar 1 jam. Selain itu, untuk masalah cuaca sendiri cenderung relative sama antara Jakarta dengan Penang. Namun, untuk masalah biaya hidup di Penang cenderung lebih mahal daripada Jakarta. Tetapi, biaya ini sendiri cenderung bersifat fluktuatif dan dapat berubah sewaktu-waktu. Sebagai contoh, tariff untuk menaiki angkutan umum di Penang adalah sekitar 7.000 rupiah. Selain itu, untuk biaya makan di restoran biasa adalah sekitar Rp 35.500,00. Jika menyambangi Penang, sebaiknya kamu melengkapi diri dengan kartu identitas pelajar atau mahasiswa. Hal ini karena hampir semua tempat wisata memberikan harga spesial atau harga khusus untuk mahasiswa maupun pelajar. Dengan demikian, kamu akan dapat sangat berhemat, bukan? Selain itu, jangan pernah lupa untuk menawar barang-barang yang hendak kamu beli di sini. Dengan menawar, bukan tidak mungkin kamu akan mendapatkan harga yang spesial dan lebih murah. Selalu manfaatkan bus ketika berkeliling kota Penang. Bus umum di sini tergolong bersih, memadai dan harganya pun cenderung murah. Sebaiknya, taksi di sini sangat mahal. Usahakan agar kamu berangkat di pagi hari agar tidak terlalu banyak waktu terbuang percuma. Memilih Penginapan di Penang Tahapan selanjutnya yang dapat kamu lakukan adalah memilih penginapan terbaik selama berada di Penang. Nah, berikut ini beberapa pilihan penginapan yang dapat kamu jadikan sebagai referensi: Chulia Mansion via Chulia Mansion Inilah dia salah satu referensi menginap di Penang yang tentunya dapat kamu pertimbangkan. Penginapan ini adalah Chulia Mansion yang terletak di Lebuh Chulia, 10200 Pulau Penang. Range menginap di hotel ini mulai dari 178 ringgit. Kamar hotel ini memang tidak begitu besar, namun sangat bersih. Selain itu, kamu juga dapat menikmati fasilitas air hangat dan kamar mandi yang bersih di hotel ini. Kamu juga mendapatkan perlengkapan mandi selama berada di hotel ini. Fasilitas lainnya yang terdapat di kamar hotel ini adalah TV layar datar, meja rias, gantungan baju, wifi dan lain-lain. Hotel ini juga dapat kamu jadikan sebagai referensi karena letaknya yang cukup strategis. Kamu dapat berjalan kaki sekitar 15 meter menuju Little India, berjalan kaki 5 menit menuju Museum Camera dan juga 15 menit berjalan kaki menuju Museum Peranakan. Yang Keng Hotel via Yang Keng Hotel Masih penasaran dan ingin mengetahui referensi penginapan lain di Penang? Mungkin kamu bisa juga memilih Yang Keng Hotel ini sebagai referensi. Yang Keng Hotel terletak di 362 dan 366 Chulia Street, World Heritage City of Penang, 10600 Georgetown. Bagi kamu yang menyukai tipikal rumah tua, maka kamu akan menyukai hotel cantik yang satu ini. Hotel ini menawarkan kamar yang cantik dan tentunya menyenangkan untuk ditinggali. Selain itu, lokasi hotel ini juga strategis sehingga memudahkanmu untuk menyambangi berbagai destinasi wisata di Penang. Mengunjungi Penang Hill Mengunjungi Penang Hill via Wikimedia Nah, untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Penang, kamu dapat memulainya dengan menyambangi Penang Hill. Sesuai namanya, Penang Hill adalah sebuah kawasan perbukitan yang terdapat di Penang. Jika kamu ingin menyambangi puncak Penang, kamu harus menaiki Penang Hill Railway terlebih dahulu. Di tempat ini, kamu juga dapat mengunjungi salah satu tempat menarik yaitu Owl Museum. Tempat ini juga memiliki nama lain Bukit Bendera. Salah satu kelebihan yang ditawarkan oleh Penang Hill adalah kamu dapat merasakan sejuknya udara di sekitar kawasan ini. Hal inilah yang menyebabkan kawasan ini menjadi salah satu destinasi favorit yang sering dikunjungi wisatawan selama berada di Penang. Nah, mengenai Penang Hill Railway sendiri kamu dapat memperhatikan beberapa info berikut. Kereta ini beroperasi dari pukul 9 pagi hingga 11 malam. Selama menaiki kereta ini, kamu dapat melihat pemandangan indah dan menawan yang ditampilkan di sepanjang perjalanan tersebut. Harga tiket kereta di sini adalah 30 RM untuk dewasa, 15 RM untuk anak-anak dibawah 12 tahun, dan 15 RM juga untuk pelajar. Kereta di sini juga didesain secara unik karena memiliki kemiringan mencapai sekitar 45 derajat karena disesuaikan dengan kemiringan bukit. Alternatif lain adalah dengan menggunakan taksi. Namun, yang harus kamu perhatikan adalah taksi di daerah ini biasanya tidak menggunakan taksi. Untuk itu, sebaiknya kamu bertanya terlebih dahulu kepada petugas hotel mengenai biaya yang sesuai dengan rute yang akan kamu tempuh. Mengunjungi Owl Museum Owl Museum via Penang Tourist Center Nah, selanjutnya, inilah dia destinasi wisata di Penang yang tentu saja dapat kamu jadikan sebagai referensi. Destinasi wisata ini adalah Owl Museum yang terletak tidak begitu jauh dari Penang Hill. Ketika kamu sudah mencapai Penang Hill, tidak ada salahnya jika kamu menyempatkan diri untuk menyambangi Owl Museum yang satu ini. Museum ini sangat disarankan bagi kamu yang menyukai burung hantu. Walaupun di dalamnya tidak terdapat burung hantu asli, tetapi kamu tetap dapat menikmati kunjunganmu selama berada di museum ini. Museum ini berukuran tidak begitu besar. Di dalamnya terdapat berbagai macam jenis artwork yang terinspirasi dari burung hantu. Di tempat ini terdapat lukisan burung hantu, patung burung hantu dan berbagai macam merchandise burung hantu. Biaya yang harus kamu keluarkan untuk memasuki kawasan museum ini adalah sekitar 10 ringgit untuk dewasa namun gratis untuk anak-anak. Begitu keluar dari museum ini, kamu dapat melihat berbagai souvenir yang berbentuk burung hantu. Selain itu, museum ini ternyata juga merupakan museum bertema art and craft burung hantu pertama yang terdapat di Asia Tenggara. Menyambangi Kek Long Si Kek Long Si via Penang Traveltips Masih bersemangat ingin menjelajahi Penang? Kali ini, kamu dapat mencoba untuk menjelajahi Kek Long Si yang satu ini. Kek Long Si sendiri merupakan kuil Buddha yang memiliki arsitektur yang khas dan menarik. Kuil ini memiliki desain yang sangat cantik dan menawan. Nah, bagi beberapa traveler yang sudah menjelajahi Penang, Kek Long Si adalah salah satu destinasi wisata yang paling direkomendasikan selama berada di Penang. Kek Long Si sendiri terletak di kawasan Georgetown yang juga merupakan ibukota Malaysia Utara. Lokasi tepat dari kuil ini adalah di kawasan puncak bukit Kwok San, Air Itam. Jika ingin memasuki kawasan kuil ini, tidak ada biaya yang dikeluarkan alias gratis. Namun, jika kamu ingin memasuki kawasan pagoda, kamu harus mengeluarkan biaya sekitar 2 ringgit. Kuil ini juga sangat luas dan terdapat banyak tanjakan. Namun, tenang saja karena semuanya tidak akan sia-sia karena kamu akan dapat melihat pemandangan cantik yang berada di kuil ini. Menyenangkan sekali, bukan? Seperti halnya kuil- kuil Buddha pada umumnya, di kuil ini terdapat banyak rupang Buddha dan rupang- rupang khas Buddhism lainnya. Rupang tersebut sangat banyak, mungkin ada ribuan. Nah, di sekitar kawasan kuil ini juga terdapat pohon harapan. Pohon harapan adalah sebuah pohon dimana kita dapat menggantungkan harapan-harapan kita di ranting-ranting pohon tersebut. Untuk dapat menggantungkan harapan di sini, kamu tinggal membeli pita harapan yang telah disediakan. Biaya yang kamu keluarkan untuk satu pita harapan adalah sekitar 1 ringgit. Sebagai contoh kamu dapat memilih pita harapan dengan tulisan “Good looking” karena mitosnya kamu akan semakin terlihat good looking setelah menggantung pita harapan tersebut. Melihat Lebih Dekat Toy Museum Toy Museum via Travelingape Nah, inilah dia destinasi wisata selanjutnya di Penang yang tentu saja dapat kamu masukkan ke dalam daftar destinasi wisatamu selama berada di Penang. Destinasi wisata ini adalah Toy Museum. Meski namanya adalah Toy Museum, tetapi museum ini bukan sepenuhnya untuk anak-anak. Kamu pun dapat mencoba untuk menyambangi destinasi wisata yang satu ini. Lokasi tepat dari museum ini adalah di Teluk Bahang. Di dalam museum ini, terdapat lebih dari 100.000 koleksi mainan yang dapat kamu nikmati. Di tempat ini terdapat boneka, figure, patung mainan dan masih banyak lagi lainnya. Dijamin, kamu akan merasa betah berlama-lama berada di Toy Museum yang satu ini. Museum ini juga masuk dalam Malaysian Book of Record dan tercatat sebagai museum mainan pertama yang terdapat di Malaysia. Bagi kamu yang merupakan pecinta Tim Burton (seniman sekaligus sutradara bergenre horror dan gothic), maka kamu akan sangat menyukai perjalanan wisata dalam menyambangi tempat ini. Hal ini karena kamu akan menemukan berbagai koleksi Tim Burton di tempat ini. Di tempat ini kamu juga dapat menemukan berbagai jenis dan genre permainan. Sebagai contoh, kamu dapat menemukan Barbie, Pirates of Carribean, Gundam, Doraemon, Dragon Ball, dan masih banyak lainnya. Dengan demikian, kamu pasti akan menemukan berbagai karakter favoritmu ketika kamu menyambangi tempat ini. Untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Penang, kamu dapat menyempatkan diri untuk menyambangi tempat yang satu ini. Menyambangi Tropical Spice Garden Menyambangi Tropical Spice Garden via Media Timeout Kamu masih ingin menyambangi destinasi wisata lainnya yang terdapat di Penang? Nah, setelah melihat beberapa museum unik yang terdapat di Penang, kamu dapat mencoba untuk menyambangi Tropical Spice Garden yang satu ini. Tempat ini sangat identic dengan belajar sambil bermain. Nah, ketika kamu mulai mengeksplor tempat ini, kamu dapat melihat suasana hutan tropis yang juga dilengkapi dengan belajar mengenai tanaman-tanaman yang terdapat di tempat ini. Tempat ini terletak tidak begitu jauh dari Toy Museum dan masih terletak di kawasan Teluk Bahang. Untuk itu, tidak ada salahnya menyambangi destinasi wisata yang satu ini setelah menyambangi Toy Museum. Harga tiket masuk yang harus kamu keluarkan jika ingin memasuki Tropical Spice Garden ini adalah sekitar 26 ringgit. Sementara itu, harga tiket masuk untuk pelajar adalah 20 ringgit. Setelah kamu membeli tiket, kamu akan dipinjamkan sebuah remote. Remote tersebut berfungsi sebagai guide yang akan membimbing perjalananmu selama kamu mengeksplor hutan yang satu ini. Nah, kamu tinggal memencet tombol angka yang disesuaikan dengan tanaman-tanaman yang terdapat di hutan ini. Kamu kemudian akan mendapatkan penjelasan mengenai tanaman tersebut yang disesuaikan dengan berbagai bahasa seperti bahasa Inggris/ Mandarin/ Melayu/ Arab/ Jepang/ Jerman dan Perancis. Nah, walaupun tempat ini berbentuk hutan tetapi kamu juga dapat menemukan berbagai wahana wisata lain di tempat ini yang akan membuat perjalananmu menyambangi tempat ini menjadi semakin menyenangkan. Wahana tersebut antara lain adalah Giant Swing (ayunan raksasa yang berada di ketinggian), ada juga mainan seluncuran yang panjang, dan semacam tea house. Di dalam tea house, kamu dapat menikmati the herbal sambil melihat pemandangan berupa hutan tropis. Mengunjungi Fort Cornwallis Fort Cornwallis via Tropics Holiday Selanjutnya, inilah dia destinasi wisata lainnya di Penang yang dapat kamu sambangi. Destinasi wisata ini adalah Fort Cornwallis. Fort Cornwallis adalah sebuah benteng kuno yang terletak di kawasan Georgetown. Untuk memasuki benteng kuno ini, kamu harus membayar tiket masuk sebesar 20 ringgit. Ketika memasuki benteng ini, kamu juga akan mendapatkan compliment berupa sebotol air mineral. Sebagian besar kawasan benteng ini berupa hamparan lahan yang luas namun dibentengi. Tetapi, terdapat satu keistimewaan Fort Cornwallis dimana bagian dalamnya ditata sedemikian rupa agar menjadi indah dan berfungsi sebagai taman. Dinding benteng ini memiliki ketinggian mencapai tiga meter. Ketika memasuki benteng ini, kamu dapat melihat berbagai benda-benda kuno yang konon sudah ada sejak berabad-abad yang lalu. Benda-benda tersebut antara lain adalah kapel, sel penjara, daerah penyimpanan amunisi, lampu pelabuhan, tiang bendera, dan beberapa meriam. Tempat ini juga sangat cocok sekali untuk bersantai. Nah, itulah dia penjelasan mengenai serunya berwisata di Penang. Penang menawarkan berbagai destinasi wisata yang menarik untuk kamu sambangi, bukan? Happy traveling!
  23. Selamat pagi, maaf ada pertanyaan mendesak yg ingin saya tanyakan tentang sleeper train senandung sutra dengan rute Woodlands - JB - KL. adakah dari teman teman yang melakukan perjalanan dari SG / JB tujuan KL menggunakan kereta senandung sutra atau melakukan perjalanan via kereta ke KL pada akhir mei atau bulan juni ini? saya berencana akan melakukan perjalanan ke KL dengan kereta senandung sutra (gara gara lihat review jadi pengen coba nih) sudah coba booked via Web nya tetapi tidak ada rute yang melayani dari JB ke KL saya telisik di web kmtb nya ternyata ada perubahan rute dan jadwal kereta per bulan Mei 2016. bagi teman teman yang tahu info tersebut / melakukan perjalanan darat dengan kereta setelah perubahan jadwal, apakah memang kereta senandung sutra di hapus dan gantinya kita harus transit 2x kereta dari JB - Gemas, Gemas - KL? atau nama kereta senandung sutra berganti nama? atau bagaimana? Mohon pencerahan nya... Mohon infonya, terimakasih *crying in the corner*