Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'melaka'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 9 results

  1. Halo pemirsa jalan2.com yang telah menginspirasi saya, saya Gempur Pranata umur sekian status masih proses cari kerja, asal Medan. Saya melakukan perjalanan ke melaka dan penang dari tanggal 30 Maret sampai 2 April 2016. Saya solo traveller. Okelah begini ceritanya, cekidot.... Tanggal 30 Maret 2016 saya berangkat ke Kuala Lumpur via Medan menggunakan Air As*a, flight jam 19.45 malam. Tetapi berhubung kendala teknis, delay menjadi 20.25. Dan Sampai di Kuala Lumpur jam 22.25, perjalanan sekitar 1 jam. Perbedaan waktu antara Medan dan Kuala Lumpur 1 jam lebih cepat. Sampai bandara KLIA 2 saya langsung menuju konter penjualan tiket bus di Level 1. Yep, saya dapet tiket untuk ke Melaka jam 01.15 pagi dengan harga 24.10 Ringgit. Dan mau gak mau harus ngetem di bandara dulu sambil menunggu jadwal keberangkatan bus. Tanggal 31 Maret 2016. Okelah jadinya berangkat jam 1.30 pagi, telat 15 menit. Lama perjalanan 2 jam, sampek di Terminal Melaka pas jam 3.30 pagi. Yep, praktis sepi di Terminal. Saya memutuskan untuk cari tempat penginapan dengan menggunakan taksi dan meminta pada tukang taksi tersebut untuk mencari penginapan yang murah2. Sampailah saya di sebuah losmen2 (yang menurut pemikiran saya tempatnya bisnis esek2). Saya positive thinking aja, karena memikirkan badan dan mata sudah tidak bisa diajak kompromi. Dan dengan harga 45 ringgit, saya berhasil menginap disana. Ruangannya cukup panas, hanya mengandalkan kipas angin, setidaknya ada kebaikan lain di losmen ini disamping kamar mandinya di kamar terus lokasinya yang cukup strategis dekat dengan Bangunan Merah/Stadthuys yang tersohor. Dan disinilah kemalangan saya terjadi.. Karena saya males untuk ribet sana sini mengurus tiket untuk ke Penang dan menjemput saya ke terminal lagi, saya memesannya melalui supir taksi tadi yang saya naiki. Nego harga sana sini dan dia sempat meminjam uang juga, jadilah total semuanya 195 ringgit saya bayar dimuka. Dengan janji jam 9.30 pagi saya dijemput dihotel tempat saya meninap. Dan tentunya karna sifat buruk malas saya ini, berakhirlah janji dengan taksi tersebut. Si taksi tidak kunjung datang diwaktu yang dijanjikan. Inilah pengalaman buruk yang saya alami, akibat tidak mau ribet. hehehe Okelah balik lagi ceritanya,,, Akhirnya saya istirahat di losmen tersebut, dan memasang alarm jam 7 pagi. Praktis saya tidak bisa tidur sama sekali dikarenakan kamar yang cukup panas dan kipas angin yang ribut. Dan akhirnya saya bangun dan bersiap2 untuk jalan ke Bangunan Merah yang dilindungi oleh UNESCO ini. Jam 7.30 pagi saya siap untuk jalan ke sana. Jarak perjalanan ke sana sekitar 2km dengan berjalan kaki, saya menggunakan G**gle maps untuk menuju kesana. Yep,, inilah World Heritage City yang menjadi ikon wisata kota Melaka... Yaah beginilah sudut2 kota di Bangunan Merah... Okelah setelah habis jalan2 di Bangunan Merah saya memutuskan untuk kembali ke losmen, karena dengan harapan dijemput sama si taksi. Saya sempat duduk2 di taman deket losmen. Dan rupanya Melaka ini mirip dengan Singapura, ada seperti sungai yang membelah kota sehingga ada kapal pengangkut orang untuk mengelilingi kota Melaka. Karena keterbatasan waktu saya tidak sempat untuk menaikinya. Waktu pun sudah menunjukkan pukul 10 pagi. Karna tau saya tidak dijemput, saya memutuskan untuk mencari taksi lain ke Terminal Melaka. Tiba di Terminal waktu sudah menunjukkan pukul 10.40 dan untungnya masih ada 1 lagi bus yang bersiap untuk pergi ke penang/Butterworth. Tanpa pikir panjang saya langsung membeli tiket dengan seharga 47 Ringgit. Liat harga dan jadwal berangkat bus bisa di www.easybook.com .Dan dimulailah perjalanan yang cukup panjang dan melelahkan ini dimulai... Berangkat jam 11.00 dan sampai 18.00. Perjalanan via bus dari Melaka ke Butterworth/Penang 7 jam. Selama diperjalanan sebenarnya cukup membosankan bagi orang yang tidak bisa tidur karena selama diperjalanan disuguhkan pemandangan yang sama kayak di Indonesia kalau perjalanan ke luar kota, bedanya jalanan 98% mulus tanpa hambatan. Tetapi karena negara Malaysia menerapkan pembatasan kecepatan, jadinya cukup lama sampai tujuan (bagi orang Indonesia tau lah... hehehe). Tetapi 4 jam perjalanan sampailah kita di kota yang bernama Ipoh, nah disini ni pemandangan jalanan mulai menarik. Pernah tonton pilem Avatar orang biru kan? yang lembah2nya terbang? Yaa sedikit banyak mirip2 lah walau gak terbang, tetapi pemandangan lembahnya cukup dahsyat untuk membunuh rasa bosan selama perjalanan. Terus ada terowongan yang membelah lembah itu juga, wih keren lah.. Okelah lama perjalanan 7 jam sudah saya lewati dan finally saya sampai di Butterworth. Butterworth ini adalah tempat stasiun, terminal, dan pelabuhan jadi satu. Inilah yang dinamakan angkutan umum yang terintegrasi. Yep,, setelah turun dari bus saya langsung menuju ke pelabuhannya. Saya menyebrang ke pulau Penang via ferry, dan hanya cukup membayar 1.20 Ringgit saja. Perjalanan menyebrangi antar pulau ini pas 30 menit. Pas lah untuk melihat sunset (walaupun masih lama).. hehehe Yap akhirnya tiba di pelabuhan Penang atau disebut juga dengan Pangkalan Jety. Saya bergegas turun dan melanjutkan perjalanan ke hotel yang sudah saya pesan sebelumnya dari Agoda.com bertempat di jalan Lebuh Muntri tepatnya di Muntri House. Karena kekurangan duit saya memutuskan untuk singgah di ATM bank CIMB. Tentunya kita bisa menarik uang di ATM mana pun dan dengan ATM apa pun dengan syarat yang memilki logo VISA, MASTERCARD, maupun TOTAL dengan mata uang sesuai negara tempat kita ambil. Yep, tentunya dengan potongan lebih kurang 40rb Rupiah sekali bertransaksi. Kemudian saya melanjuti perjalanan ke Muntri House dengan berjalan kaki dengan bantun G**gle Maps, dengan menghabiskan waktu sekitar 10-15 menitan. Tiba lah saya di Muntri House. Karena saya ingin merasakan bagaimana tinggal di Dorm (1 kamar bisa lebih dari 4 hingga 8 maupun lebih tempat tidur), saya memilih dorm untuk menginap selama 2 hari. Dikarenakan saat saya pergi adalah Low Season, jadinya hari pertama saya tinggal, hanya berdua itupun orang Malaysia juga. Cukup beruntung, karena didalam pikiran saya bakalan bising dan ribut. hehehe.... Total harga yang saya keluarkan untuk 2 hari hanya 185rb Rupiah, cukup murahkan?? hehehe.... Totally Muntri House ini cukup bersih, rapi, dan cocok banget buat pecinta backpacker.. Inilah tempat kamar saya tidur, sudah berAC dan ada kipas anginnya lagi. Cukup nyaman dengan harga yang bersahabat dan dapet breakfast juga, walau cuman roti dan teh/kopi. hehehe... Setelah meletakkan tas, saya melanjutkan perjalanan ke Komtar untuk mengisi perut. Jarak dari Muntri House ke Komtar dengan berjalan kaki sekitar 20 menitan, cukup jauh tapi karena kanan kiri ramai jadinya tidak bakalan merasakan kelelahan. Saya akhirnya memutuskan makan di McD*nalds tepat disamping Komtar yaitu Perangin Mall. Akhirnya waktu sudah menunjukkan pukul 21.00 malam, saya memutuskan untuk kembali ke Muntri House untuk beristirahat. Betul saja, semakin malam semakin ramai di jalanan kota George Town ini. Bagi yang suka wisata kuliner dan minum2 silahkan mampir... hehehe Tanggal 1 April 2016. Dengan bantuan alarm, akhirnya saya terbangun juga paginya jam 07.00 pagi. Saya bergegas mandi dan kemudian sarapan. Tepat pukul 09.00 pagi saya akhirnya memutuskan untuk jalan. List saya hari ini ke Bukit Bendera dan Batu Feringghi. Yang pertama saya pergi ke Bukit Bendera dulu, karena Batu Feringghi itu pantai jadinya pas lah untuk melihat sunset. hehehe.... Okelah saya menggunakan Rapid Transit untuk menghemat biaya (sekalian belajar naik angkot. hehehe). Nomornya saya lupa, tapi saya berangkat dari komtar dengan biaya 2.70Ringgit dengan lama perjalanan kurang lebih 50 menit. Sampailah saya di Bukit Bendera, salah satu ikon wisata di Pulau Penang. Dengan membayar tiket kereta gantung seharga 30 ringgit, perjalanan sekitar 5 menit untuk ke puncaknya. Beginilah sudut2 di Penang hill... Sebenarnya masih banyak lagi sih, tapi karna cuaca cukup panas saya cuman bisa segini aja. Dikarenakan saya berjumpa sama nenek2 dari Indonesia juga, jadinya saya harus menjadi guide dadakan buat mereka. Dan sulit untuk mobilitas kesana kemari.. hehehe (Hormati orang tua coy!) Oke, jam 13.00 saya memutuskan untuk menyudahi perjalanan di Penang Hill atau Bukit Bendera ini. Dengan memutuskan naik Rapid lagi, saya kembali ke Komtar dengan biaya yang sama yaitu 2.70Ringgit. Kenapa semua2nya di Komtar? Karena disinilah pusat dari angkutan umum di Pulau Penang. Setelah kembali ke Komtar, saya memutuskan untuk ke Gurney Plaza buat makan siang sebelum ke Batu Feringghi. Naik Rapid kalau tidak salah 2 Ringgit saja. Setelah sampai dan menunaikan apa yang diwajibkan si perut, saya melanjutkan perjalanan ke Batu Feringghi menggunakan Rapid dengan membayar 2 Ringgit lagi. Patokan buat berhenti disini adalah simpang 3 Petronas yang ada McD*nalds nya, karena disini pusat dari Batu Feringghi dan Night Market yang cukup terkenal itu. Sekitar jam 16.00 saya telah sampai di Batu Feringghi, langsung saja saya menuju ke pantainya coy! Sebelum masuk kita disuguhkan tempat orang menjajakan jualannya (baju, souvenir, dan perlengkapan untuk berenang), baru kita sampai di pantainya. Inilah Batu Feringghi... Wohooo.......!!!! Katanya pasir putih, tapi kenyataannya enggak. Tapi cukup lembut untuk dipijak. Disini kalo mau mandi2, berjemur, maupun watersport bisalah. Tapi saya lebih memilih pijit reflexy dulu sebelum nyebur. hehehe.... Dengan membayar 30 Ringgit untuk 30 menit, kaki pun siap digerayangin untuk mendapatkan sentuhan keenakan. hehehe... Karena sudah jauh2 datang kemari, rugi rasanya tidak merasakan air laut dari Batu Feringghi ini. Yep, tanpa pikir panjang saya membeli celana pendek dan daleman dengan rincian celana pendek 10 Ringgit dan daleman 5 Ringgit. Saya tidak peduli lagi deh tawar menawar harga, yang penting ada basahan buat merasakan air laut disini. hehehe Akhirnya setelah bermain air dan melihat sunset, saya bergegas mandi dan bersiap untuk pulang. Oyaa...di pantai ini ada jam operasionalnya, dari sekitar jam 07.30 hingga jam 19.30. Dan juga kalo mau buang air dikenakan biaya 20 cent, kalau mandi 1 Ringgit. Okelah saya bergegas kembali ke Komtar dengan biaya sekitar 3.20 Ringgit. Dan langsung Go...........balik ke Muntri House buat istirahat. Tanggal 2 April 2016 Hari terakhir saya di Penang. Saya memulai perjalanan pukul 09.00 pagi. Tempat pertama saya kunjungi adalah Museum Negeri Penang. Dengan biaya masuk cuman 1 Ringgit aja, cukup untuk ngadem dengan panasnya suhu di Penang. Disini kita bisa melihat dan membaca apa yang sudah Pulau Penang alamin dari pertama kali dibentuk hingga sekarang. Setelah muter-muter di Museum Penang saya menuju Museum 3D yang tidak terlalu jauh dari situ. Dengan membayar 25 Ringgit bagi foreigner, kita dimanjakan dengan lukisan yang berbentuk 3D (gak ubahnya dengan yang di Yogyakarta, dan lebih keren pun). Dan kalo untuk pergi sendiri pun kita dimudahkan dengan crew2nya yang bersedia untuk memfoto kita, dan ini sangat membantu untuk solo traveller seperti saya. hehehe Setelah puas menikmati gambar2nya, saya menuju Fort Cornwallis yang tersohor itu. Dengan biaya masuk seharga 20 Ringgit, kita dapat menjelajahinya. Didalamnya terdapat gereja kecil, ruang tahanan, dan meriam2. Kebetulan disamping Fort Cornwallis terdapat lapangan dan taman yang cukup luas, dan di depannya langsung berhadapan dengan laut lepas. Cocok buat orang untuk menggalau dan menenangkan pikiran. hehehe.... Dan disini juga terdapat Tugu Peringatan. Pas lah jam 12.00 siang saya muter2 di pusatnya kota George Town ini, selanjutnya saya mencari tempat untuk makan siang di deket daerah Komtar. Nama restorannya kalau tidak salah ada Mustafa nya, dan ini cukup pas lah buat perut orang Indonesia. Nasi pakei ayam tambah kuah kari seharga 7 Ringgit dan ditambah jus mangga seharga 5 Ringgit. Walaupun ukuran backpackeran lumayan mahal tapi terpuaskan dengan ukuran ayam dan banyaknya nasi yang di dapat. Setelah urusan lambung sudah beres, saya melanjutkan perjalanan dengan jalan kaki lagi ke Penang Town Square. Nah kali ini saya ingin mengeksplor mall2 yang terdapat di seputaran George Town. Disini terdapat robot Optimus dan Bubble Bee yang terbuat dari besi, pas lah buat anak2 yang menyukai dengan Transformers. Sebenarnya setiap mall ya isinya sama aja, tapi karna saya penasaran makanya saya mau mengeksplor mall yang ada disini. Setelah dari Penang Time Square saya menuju 1st Avenue, dan ini dekat juga dengan Komtar, sebelahan juga pun. hehehe... Karena mall ini terintegrasi dengan Komtar, dilantai 3 nya kita bisa menyebrang dekat terminalnya. Kejutan pun menghampiri, tanpa disangka2 setelah saya menyebrang dan turun 1 lantai terapat Museum Komik Asia. Binggo!! Tanpa pikir panjang, saya langsung masuk ke Museum baru ini. Dengan membayar tiket seharga 20 Ringgit, kita disuguhkan dengan berbagai sejarah komik se-Asia termasuk Indonesia dan juga sketsa2 pembuatan komik. Dan juga terdapat gambar 3D dan miniatur gitu. Setelah puas menikmati sejarah komik, akhirnya saya memutuskan untuk ke Queensbay Mall sambil menunggu pesawat untuk balik ke Medan. Dengan menaiki Rapid dari Komtar, saya harus membayar 3 Ringgit kalau tidak salah. Dan sampailah di Queensbay Mall, salah satu mall terbesar di Pulau Penang. Setelah menjelajahi Queensbay Mall saya bersiap untuk ke Bandar Udara Bayan Lepas dengan naik Rapid nomor 401A, cukup membayar 2.20 Ringgit kalau tidak salah. Maap ya kebanyakan lupa nomor Rapid. hehehe... Tips untuk yang Solo Traveller ke luar negri: 1. Persiapkan rencana dengan matang. (Padahal saya mendadak, 3 jam mau pergi baru beli tiket, referensi tempat tujuan cuman dari internet. hahaha ------> jangan ditiru) 2. Persiapkan duit cash darurat bila terjadi urgent. (Kalau kita sudah melewati imigrasi, kita tidak boleh lagi ijin untuk keluar mencari ATM. Karena kita sudah dianggap keluar dari Indonesia ----> pengalaman baru ngerasain. hahaha) 3. Jangan males. (ini paling penting, karena saya sudah ketipu. Pengalaman yang mahal. hehehe) 4. Bus keluar kota di Malaysia, tidak ada yang namanya toilet. Jadi sebelum naik bus, persiapkan diri untuk menahan buang air. Karena pemberhentian bus cuman setiap 1 setengah jam sekali. 5. Jika menggunakan Rapid, banyak2 bawa duit pecahan 1 Rinngit beserta koinnya. Dikarenakan tidak ada kembalian. 6. Jangan malu bertanya dan juga jangan sombong. (Karena saya banyak bicara, jadinya sekarang saya memiliki teman baru 1 di Melaka dan 1 di Kuala Lumpur) Yaa beginilah cerita saya yang bisa saya sharing ke teman2 jalan2.com. Ini adalah tulisan pertama saya, dimohon kritik dan saran agar ke depannya saya dapat menulis lebih baik lagi. Salam Jalan2ers.com! Ijin narsis yaa.... hehehe
  2. Malam itu gue pergi ke Terminal Bersepadu Selatan buat cari info jadwal bus ke Melaka. Setelah tanya sama abang abang konter tiketnya. Akhirnya gue beli tiket PP ke Melaka 20 RM. Lumayan, daripada harus sewa penginapan lagi di KL. Berangkat jam 9 pagi dari KL dan pulang ke KL lagi jam 11 malam. Wait, berarti sekitar jam 1 malam sampai di KL lagi ya, terus mau nginap dimana? Kaleem, ini Terminal tidur-able kok. Terminal TBS ini beda banget sama Terminal bus yang ada di Negara kita. Bahkan menurut gue kalau dibandingin sama Terminal 1 atau 2 Bandara Soekarno Hatta juga lebih bagus Terminal Bus ini. Desainnya kaya Mall gitu, dan juga ada papan elektronik besar buat informasi keberangkatan. Tau ada terminal kaya gini, mending dari kemarin gue nginap disini aja ya. Besoknya sekitar jam 8 pagi, gue langsung cabut ke Terminal Bersepadu Selatan. Soalnya Bus yg akan membawa gue ke Melaka berangkatnya jam 9. Sebelum berangkat, kita manfaatin dulu gratisan dari hostel. Walaupun cuma roti sama teh panas. Oh iya, Cara ke Terminal Bersepadu Selatan ini, kalau dari Bukit Bintang lo naik monorail ke Hang Tuah. terus turun dan ganti naik LRT arah ke Sri Petaling. Abis itu turun di LRT Bandar Tasik Selatan. Sampai di terminal, gue langsung liat papan informasi keberangkatan. Setelah gue liat-liat, ternyata bus Transnasional tujuan Melaka udah mau berangkat. Gue langsung ke konter cek tiket dan masuk ruang tunggu. Udah kayak di bandara aja kan. *ngebayangin terminal bus di indonesia ada yang kaya begini* Di jalan, yang bisa dilihat sih cuma hamparan kebun sawit yang udah gak jelas lagi berapa hektar saking luas nya. Dan juga papan-papan iklan berbahasa Melayu yang terkadang bikin ngakak. Beda banget kalau kita jalan darat di Indonesia, dimana kita bisa liat pemandangan yang luar biasa indah, mendaki gunung lewati lembah sungai mengalir indah ke samudera. Beautiful Indonesia. Sampai di Melaka, kita bakal diturunin di Terminal Melaka Sentral. Pas sampai, kita langsung cari mushalla dan makan. Selesai semua hak dan kewajiban, baru lah gue nyari info tentang spot-spot menarik di Melaka. Dari info yang gue dapet, tujuan pertama gue adalah Bangunan Merah. Dan, Disini mulai bingung-bingungan. Tiap orang yang gue tanya “untuk ke pusat kota naik bus nomor berapa”, Mereka gak ada yang Tau. Gue coba nanya ke muka-muka orang lokal pun gak ada yang tau. ini masih menjadi misteri bagi gue sampai sekarang. Akhirnya gue tanya langsung ke supir bus nya. Ternyata bus untuk ke Bangunan Merah itu bus nya nomor 17. Dan bus nomor segitu ada banyak di sekitar gue tadi. Dan ngapa orang orang tadi gak ada yang tau ya. Oke Akhirnya gue naik bus Panorama Melaka no.17. Semakin dekat ke daerah pusat kota, semakin kerasa kalau Melaka ini adalah bekas wilayah pendudukannya Portugis. Hmm berarti dulu Cristiano Ronaldo pernah gede disini kali ya… Setelah perjalanan yang disertain macet parah, sampe gue bingung ini lagi di Jakarta atau di Melaka. Akhirnya dari jauh gue liat tulisan “Welcome to Melaka, World Heritage City”, Langsung deh gue minta turun disini sama supir bus nya. Sampai di landmark nya kota Melaka ini, yang pertama gue lakukan apa lagi kalau bukan foto-foto-an. Melaka ini adalah salah satu dari 2 kota di Malaysia yang ditetapkan sebagai warisan dunia oleh UNESCO. Dan satu lagi Georgetown di Penang. Makanya untuk mengabadikan perhargaan tersebut dibuatlah monumen ini, sekaligus sebagai ucapan selamat datang kepada para turis yang datang ke Melaka. Karena sebelum mencapai sebagian besar spot wisata di Melaka ini, kita pasti ngelewatin monumen bersejarah ini. Tepat di depan monumen ini, ada gereja francis xavier, salah satu Gereja peninggalan Portugis yang masih digunakan untuk peribadatan sampai sekarang. Dari sekitar monumen heritage city dan gereja francis xavier ini, lo cukup jalan kaki buat ke stadthuys, komplek bangunan merah yang mahsyur itu. Dan jalanan ke stadthuys dikelilingi bangunan-bangunan khas peninggalan China gitu. Tapi walaupun udah tua, bangunan-bangunan ini tetap dijadikan sebagai tempat tinggal dan pertokoan bagi warga keturunan china yang tinggal di Melaka. Jadi gak heran sih kenapa Melaka ini dikunjungi begitu banyak wisatawan. Pemerintahnya konsisten merawat peninggalan sejarah dari bangsa-bangsa pendatang di masa lalu dan menjadikannya sebagai objek wisata. Selain itu, walaupun Melaka ini bisa dibilang kota kecil, masyarakatnya heterogen banget, men. Dari penduduk asli Malaysia yaitu Melayu,China dan India. Katanya juga banyak orang keturunan Fillipina dan Portugis yang tinggal di kota ini. Setelah jalan sekitar 500 meter, gue sampai Stadthuys alias si bangunan merah itu. Disini mulai keliatan keramaian turis lokal maupun asing. dan ada banyak juga lapak lapak souvenir. Kedalam gereja banyak wisatawan yg masuk walaupun dibatasi. Arsitektur gereja dan keseluruhan bangunan di komplek stadthuys ini sangat dipengaruhi oleh budaya Eropa, khususnya Portugis. Jujur aja kalau gue berdiri ditengah-tengah komplek stadthuys dan ngeliat ke sekeliling, gue ngerasa kayak lagi gak di negara Malaysia dan kental banget aura ke-eropa-annya disini. Salut banget deh buat pemerintah dan juga orang-orang Melaka yang bisa menjaga peninggalan sejarah di tempat mereka. Dari sekitar stadthuys, lo bisa lanjut jalan ke Jonker Street kalau mau hunting oleh oleh. Kalau lo punya duit lebih, lo bisa naik perahu yang mengelilingi sungai melaka yang serasa di Venezia gitu, dan juga lo bisa naik becak-becak hias yang banyak mangkal di sekitaran Kawasan Merah ini. Kalau duit lo masih lebih sedekahin aja ke pengemis disana. Kalau gue ngapain ya? kan ga punya duit lebih. huhu… Kalau ga ada duit, coba aja nongkrong-nongkrong di tepi sungai melaka sambil menikmati sore. Disini juga spot nya keren banget buat foto-foto. Karena singkatnya waktu dan keterbatasan dana, gue cuma keliling di sekitaran Kawasan Merah, Jonker, Riverside dan Melaka Heritage City. Gak kerasa udah jam 7 aja, artinya gue harus balik ke Melaka Sentral, pulang ke KL, dan tidur di hotel(baca:terminal tbs) Tapi ada pelajaran yang gue dapet dari perjalanan ke Melaka ini, kalau lo pengen liburan ke Portugal tapi belom kesampaian, coba aja dulu ke Melaka. Dan satu lagi, trip dadakan itu lebih menarik, meeen. FR gue lainnya silahkan baca di https://eatsleeppiknik.wordpress.com/ Salam #jalan2
  3. Hi all, salam kenal. Mau nyoba share pengalaman kami (sy dan istri) jalan2 ke Melaka dan Kuala Lumpur. Mungkin bisa membantu. Perjalanan kami mulai dari Jakarta, memanfaatkan liburan 17 Agustus. Pesawat berangkat Jumat tgl 14 jam 20.30 by AA, sepulang kerja langsung ke bandara, penuh dengan acara deg2an karena macet banget... Kami tiba di bandara jam 20, dan pesawat telat sekitar 25 menit. Untunglah.... Pesawat tiba di KLIA2 sekitar pukul 00.15. Berhubung baru pertama kali via KLIA2, kami buru2 menuju terminal bis untuk mengejar bis terakhir ke Melaka (pertama klo dihitung di hari baru :D) pukul 1.15 (Transnasional bus, RM 24 per pax). Pertimbangan kami langsung ke Melaka adalah menghemat waktu dan uang transportasi. Sebelumnya kami sudah menyewa hotel di Melaka, jadi sesampainya disana bisa langsung istirahat. Setiba di Melaka Sentral (terminal bus) sekitar pukul 3.30. Dan ada pasangan bule Spanyol yg mengajak sharing taxi menuju daerah Stadhuys dan Chinatown. Tapi akhirnya ga jadi karena bule yg cowok merasa kemahalan. Akhirnya kami pergi sendiri deh, kena taxi RM 25 ke daerah Stadhuys (overcharge krn malam/dini hari), karena hotel kami (Aldy hotel stadhuys) berlokasi di sana. Akhirnya setelah sampai, kami bisa tidur dulu deh sebelum memulai petualangan. Kami rekomendasikan hotel ini karena dekat dengan pusat wisata, hotelnya bagus dan bersih, makanannya juga enak. Untuk harga sekitar 500rb semalam. Banyak sih hotel/hostel/guesthouse lain yg jauh lebih murah. Tapi karena istri maunya yg ada kamar mandi dalam, jadilah memutuskan di hotel tsb. Bangun pagi, kami sarapan di hotel, di restorannya yg buka juga untuk umum. Surprise, makanannya enak! Setelah itu langsung jalan ke St. Paul's Church yg berlokasi tepat di depan hotel. Gambar hotel kami ambil di jalan menuju St. Paul's church (di atas bukit). Disana kami foto2 dan berinteraksi dengan penduduk lokal dan turis lainnya. Salah satu tujuannya adalah meminta tolong difoto :D, berhubung kamera Nikon ketinggalan di rumah akibat terburu-buru. Padahal tripod dan remotenya sudah siap supaya bisa foto sendiri...Jadi cuman mengandalkan Iphone istri utk berfoto ria. Setelah itu kami turun dan menuju Tourism Information Center utk mencari peta gratis. Klo di hotel dikenakan biaya RM 6. Dilanjutkan ke Jonker Street dan menuju ke Museum Baba Nyonya (Jl tun Tan Cheng Lock, sejajar dgn Jonker Street) yg memperlihatkan rumah orang kaya disana. Ada 3 rumah semuanya. Disana ada tour leader yg menjelaskan semua tentang rumah ini selama kurang lebih 1 jam. Kurang lebih mirip dengan Blue Mansion di Penang. Sy juga merekomendasikan tempat ini bagi penyuka sejarah. Keluar dari Museum, karena haus dan kepanasan, kami lanjutkan dengan makan es cendol di Bibik House Cendol masih di Jonker Street. Menurut saya sih biasa aja rasanya. Sy memilih yg dikasi toping durian. Oya, cara makannya, esnya diaduk-aduk dulu, baru cendolnya dimasukin...lucu ya. Kemudian dilanjutkan dgn makan siang. Sebenarnya mau nyoba Jonker 88 yg terkenal dengan Asam Laksanya, tapi berhubung antri panjang, kami batalkan deh. Jadi kami pindah ke Nasi Ayam Hoe Kee. Sy mengikuti rekomendasi internet dimana katanya lebih terkenal Kedai Chung Wah. BTW, saat jam makan, semua resto terkenalnya pada antri panjang. Jadi harap bersabar. Dan mohon maaf juga bagi yg baca kalau tempat makan yg saya tampilkan belum tentu Halal ya. Kembali ke Nasi Ayam Hoe Kee, ternyata emang enak. Sy pikir chicken rice ballnya bakal sama rasanya dengan nasi hainamnya, ternyata beda :D. Paket utk 2 orangnya RM 17.5. Setelah kenyang, baru kami foto2 di Dutch Square (Stadhuys). Rame banget karena memang lagi weekend. Disana ada air mancur Victoria, Menara Jam, Gereja, juga ada kincir angin Belanda. Setelah puas, kami lanjutkan masuk ke Museum Sejarah dan Ethnografi yg menempati bangunan Stadhuys (kantor gubernur). Disana diceritakan sejarah Melaka dan budaya Melayu. Cukup menarik. Tiket masuknya RM 20 (sy salah baca dan dengan pede membayar RM 10, padahal itu harga utk penduduk lokal :D). Dan kemudian kami lanjutkan perjalanan ke Benteng A Famosa, pintu gerbang masuk yg masih tersisa. Disebalahnya ada replika Istana Kesultanan Melaka. Tapi kami ga masuk kesana. Malam harinya, kami jalan2 di Jonker Street yg ada night market khusus hari Jumat dan Sabtu malam. Jualan macem2 disana, tapi kami kurang tertarik. Kemudian kami makan di Jonker 88 (akhirnya). Makan Asam laksa dan rasanya berbeda dengan Asam Laksa Penang. Asam laksanya juga enak. Karena rame, jadi disana harus sharing meja dengan keluarga dari KL. Cuman pesen satu porsi karena kami ingin mencoba makanan lainnya, yaitu Nancy's Kitchen yg letaknya tidak terlalu jauh. Masakannya adalah masakan peranakan dan kami memilih makan Ayam bumbu keluak, sayur dan bacang biru. Bacang birunya ada rasa obatnya. Yang paling bikin surprise adalah sayurnya. Rasanya luar biasa, highly recommended. Untuk Ayam keluaknya, ternyata keluaknya bulet2 (dibelah dua sih) dimasukkaan ke masakan. Jadi langsung disendokin tuh keluak utk kita makan. Yg ngasi tau sih pelayannya soalnya kami ga nyentuh keluaknya, norak deh. Oiya, mbak penjaganya dari Medan. Setelah kekenyangan, balik hotel. Paginya kami ikut kebaktian di Gereja di Dutch Square yg warna pink itu. Skrg merupakan gereja Anglican. Dan kami diajak menikmati makanan setelah kebaktian, ramah2 penduduk lokalnya :D. Siangnya kami berangkat menuju Melaka Sentral lagi utk melanjutkan perjalanan ke KL. Tadinya mau sok nunggu bis supaya irit, ternyata setelah ditunggu hampir 1 jam bisnya ga muncul (Bis Panorama no. 17). Akhirnya naik taxi deh kena RM 15. Sesampainya terminal, segera cari tiket bis. Dan disana kurang informatif karena tiap bis ada konternya dan kita harus cari yang jamnya terdekat. Disana sempat beli tiket ke TBS (Terminal Bersepadu Selatan) karena nyari yg ke Puduraya ga ada. Ternyata setelah jalan2 lebih jauh, ada sisi lainnya utk konter2 bis, dan ada bis terdekat ke Puduraya. Jadinya dengan rada nekat, kembali ke konter pertama utk membatalkan tiket. Ibu penjaga konter baik hati, dan selamatlah RM 20 :D. Saya memilih Hotel di sekitaran terminal Puduraya karena terdapat terminal bis dan stasiun LRT, juga dekat dengan daerah Bukit Bintang, Chinatown dan Dataran Merdeka. Hotel yg kami pilih adalah Hotel Transit dgn rate sekitar 500rb juga. Disebelahnya banyak hotel lainnya dengan harga lebih murah. Kami pilih hotel tsb karena hotelnya relatif baru. Sarapan di hotel ini lumayanlah. Sampai sore, jadi bisa mandi dan leyeh2 dulu sebentar sebelum lanjut ke Jalan Alor utk makan malam. Disana sy makan Bakuteh (udah ngidam) di Restoren Beh Brothers dan makan durian di salah satu stall (ini juga ngidam). Duriannya ok, begitu pula Bakutehnya. Dari rekomendasi internet, di Beh Brothers yg enak adalah Wantan Mienya. Esok paginya kita ke Genting. Naik dari Puduraya terminal. Saran utk beli tiket bisnya (bis Go Genting) dari hari sebelumnya, karena kalau walk in, susah dapat tiketnya. Sy harus ikut jadwal bis 1.5 jam berikutnya. Tiket sudah termasuk tiket Cabel Car dan perjalanan kesana kurang lebih satu jam. Setelah sampai ke Lower Skyway terminal, langsung beli tiket bis utk balik ke Puduraya (sangat disarankan). Kami ke Genting utk ngerasain caik Skyway Cable Car dan ngeliat kasino (ngeliat doang ya, ga main :D). Dan disana kita cari shuttle bus free dari Hotel First World (di lobby, line 3) ke Chin Swee Temple. Hampir tiap jam ada bis, kecuali dari jam 12 ke jam 14 utk bis berikutnya. Perjalanan hanya sekitar 10 menit. Dan pulangnya dari temple, kami ambil bis berikutnya (jadi total sekitar 1 jam di temple). Setelah puas, kami turun kembali ke lower Skyway terminal. Berhubung tiket dah di tangan, santai deh. Setelah sampai KL Sentral, kami lanjutkan naik RapidKL ke KLCC utk berfoto di menara kembar. Pulangnya kami beli makan di Hailam Kopitiam yg terletak disebelah hotel. Makanan disini juga kami rekomendasikan, enak-enak dan porsinya cukup besar. Pagi hari tgl 18, tujuan kami ke Batu Caves. Tapi sebelumnya kami sarapan dulu ke daerah Chow Kit, hasil rekomendasi internet, utk mencoba Pan Mee di Resoran Kin-Kin. Ini mie istimewa, ga pernah makan yg seperti ini. Ada ikan kecil2 (mrk sebut ikan bilis) dan dicampur telur + cabe kering. Kami tambahkan bakso yg juga sedap. Setelah kenyang, kami menuju KL Sentral utk naik KTM menuju Batu Caves. Kami mencoba naik ke atas yg cukup bikin tersengal-sengal. Hati-hati kena kotoran burung ya :D. Setelah puas, kami kembali ke KL sentral utk makan siang di Food Court Nu Sentral Mall yg menyatu dengan KL Sentral. Dan kemudian lanjut jalan-jalan ke Mesjid Jamek, KL City Gallery, Central Market, Petaling Street dan karena capek, balik deh ke hotel. di KL City Gallery dekat Dataran Merdeka, ditandai dengan tanda patung I Love KL besar warna merah. Disana ada Galeri yg dikenakan charge RM 5, tapi bisa ditukarkan dengan makanan atau cindera mata. Juga ada pertunjukan 3D plan pengembangan kota KL. Bagus banget. Di Central Market dijual barang2 cindera mata dan makanan. Kami beli tas india disana. Bisa ditawar, jadi kerahkan usahamu :D. Dilanjutkan jalan2 di Petaling Street, dimana bisa ditemukan barang2 KW. kami sih ga tertarik, jadi cuman lewat dan beli oleh2. Malamnya kami kembali ke jalan Alor utk makan dan beli oleh2. Kali ini kami makan di Restoran Wong Ah Wah (jalan Alor) dengan Chicken Wing BBQ (enak) dan Hokkien Mie (biasa aja) dan dilanjutkan ke Muar Restouran (jalan Tengkat Tong Shin) yg merupakan masakan peranakan juga dan kami rekomendasikan. Makanannya Kailan goreng, otak-otak dan Telur Goreng. Ketinganya merupakan Signature Dish mereka. Perut kenyang, langsung balik hotel dan tidur. Esoknya kami bersiap pulang. Tadinya sih mau naik LRT/MRT, tapi setelah browsing, nemu bahwa ada bis ke KLIA dari Puduraya (Star Shuttle, konter 21 di Puduraya terminal). Hanya saja naiknya dari depan McD yg berada di luar terminal. yg kurleb dari Hotel Transit 200m. Ga jauh kok. Kami memilih naik bis krn lebih ekonomis dibandingkan dengan naik KLTransit/KL Express dari KL Sentral. Utk pulangnya, kami mendapat tiket pesawat KLM yg harganya ga jauh beda dgn AA. Perjalanan ASEAN dengan rasa Eropa, hehe.... Sampai disini kisah perjalan kami. Sampai jumpa di lain kesempatan......
  4. Halo semua, saya mau bagi cerita liburan di Kota Melaka dan Kuala Lumpur April 2015. Liburan ini cukup singkat hanya 4 hari dan 3 malam, karena saya dan teman seperjalanan saya tidak bisa cuti lama karena banyaknya jadwal pekerjaan. Saya pilih Melaka dan Kuala Lumpur karena termasuk negara yang dekat dari Indo dan bahasanya masih serumpun, jadi tidak khawatir kalau tersesat.. Tiket perjalanan promosi dari Air Asia pp Sby – KL – Sby hanya seharga 600ribu. Searchingnya jauh-jauh hari, hampir setaun yang lalu.. Ok, mari kita mulai perjalanan ini Hari pertama landing di KLIA2 , cukup tercengang mengagumi bandara KL. Bandara ini cukup besar dan modern, banyak pertokoan branded dan foodcourtnya lumayan bikin ngiler. Saya mempunyai kebiasaan kalau turun dari pesawat, perut selalu merasa kosong hahaha.. akhirnya saya putuskan untuk membeli makan di foodcourtnya Wan Tan Mie seharga 12 RM. Saya lupa nama konternya, tapi mienya cukup enak, rasanya manis dan gurih. Jam sudah menunjukkan pukul 11.00, kami langsung berburu mencari tiket bus menuju ke Melaka. Setelah tanya ke beberapa security kami menemukan loketnya di lantai dasar. Bus yang kami naiki Transnasional dengan harga per orang 24.10 RM. Busnya bagus dan terawat, beda banget sama yang ada di Surabaya.. perjalanan ke Melaka kurang lebih 2,5 jam, selama perjalanan bus ini memutar beberapa lagu indo lho hahaha ternyata lagu band-band Indo terkenal juga sampe malaysia hahaha… Finally sampailah kita di Melaka Sentral, ini adalah pusat terminal bus di Melaka. Sebelum mencari bus menuju stadhyus, saya langsung mencari loket bus yang menjual tiket untuk besok kembali ke KL , karena saya takut kehabisan dari baca di beberapa review orang yang pernah ke Melaka. Saya membeli 2 tiket Delima Express @10 RM. Setelah itu kami langsung bergegas mencari bus no 17 tulisannya menuju Ujong Pasir. Nah di bus ini saya sempat bingung, katanya langsung masuk saja bayarnya nanti ada petugas yang narik biayanya. Tapi saya juga takut apa betul bayarnya nanti, takutnya bayarnya di loket tertentu.. Setelah menunggu beberapa saat sampai bus nya penuh baru bus ini berangkat. Saat perjalanan ternyata benar ada petugas yang narikin biayanya sambil ditanya mau turun di mana, saya bilang turun di bangunan merah atau stadhyus dan petugas menarik biaya sekitar 1,2 atau 1,5 RM (saya lupa pastinya antara itu) lalu diberi karcisnya. Sesampai di depan Gereja Merah kami turun dari bus lalu melanjutkan perjalanan mencari tempat kami menginap. Dengan bantuan MAP di tablet, saya dan teman langsung mencari jalan menuju Hotel Hong (saya sempat beli kartu inet maxis di KLIA2 , letak tokonya persis begitu keluar dari arrival hall). Sempat muter-muter bingung karena jalannya mirip, tapi akhirnya kami menemukan hotel Hong. Ternyata letaknya sangat dekat dengan Jonker Street, sangat strategis. Sampai di Hotel Hong kami cek in dan menaruh koper, sesaat mau kembali keluar petugas hotel Hong memberi kami beberapa informasi mengenai tempat makan yang rekomended, tempat wisata di sekitar melaka serta map melaka. Petugas hotelnya juga menanyakan besok kami kembali ke melaka sentral jam berapa, karena mereka menyediakan shuttle car free. Wah saya sangat bersyukur menginap di hotel ini, lumayan ada fasilitas free buat kembali ke melaka sentral, bukan itu saja. Hotel ini sangat bersih dan harganya sangat murah, kita pilih twin bed, kamar mandi dalam hanya seharga 300rban. Perjalanan berlanjut memutari kota Historical ini dengan jalan kaki. Kembali ke gereja merah kita berfoto ria, lalu lanjut ke museum maritim, dan berjalan di sekitar melaka river ada hotel besar Casa Del Rio, jangan lupa foto didepan sungai dengan view hotelnya saat sore hari ya bagus banget ada sun setnya. Cukup ramai di sekitar Melaka , banyak turis dari berbagai negara, karena kota ini termasuk kota wisata yang terkenal di Malaysia. Menjelang petang kami lanjutkan perjalanan ke jonker street. Kami termasuk beruntung karena tiba di melaka pada hari Jumat ada pasar malam yang disebut Jonker walk atau Jonker Street. Jonker street ini hanya buka pada hari Jumat, Sabtu dan Minggu sore hingga malam hari. Saya penggemar berat pasar malam, di sini banyak sekali orang chinese muda menjual berbagai souvenir, pita rambut, accessories, dan berbagai makanan khas malaysia. Sepanjang jalan yang membuat saya ingin coba adalah makanannya hahaha, karena saya suka kuliner juga. Akhirnya saya mencoba sate sosis (maaf sate ini bahannya pork non halal ya) tapi sangat enak, bahkan temanku sampai ingin cari mentahannya untuk di bawa ke Indo hahaha. Lalu kami lanjutkan berjalan lagi, kami menemukan kedai tua yang jual Ibu dan Bapak agak tua dibantu seorang pemuda berjualan es cendhol dan onde onde (kalau di Indo kita sebut klepon). Baunya wangiiiii banget bau onde onde nya, klepon ini camilan favorit saya sejak kecil. Akhirnya saya masuk dan pesan es cendhol serta onde ondenya. Enakk banget, beda rasanya sama klepon di Indo. Gula merahnya sangat berasa dan gurih lho. Es cendholnya mirip sama di indo hanya beda cara penyajiannya saja. Setelah itu kami lanjutkan perjalanan di jonker street, kami jalan hingga ujung. Jam sudah menunjukkan pukul 9 malam, perut mulai keroncongan lagi. Saya dan teman mencari tempat makan, kita kembali jalan ke tengah-tengah Jonker Street dan menemukan sebuah kedai tua yang sangat ramai pengunjung. Penasaran banget apa ya jualannya, ternyata jual Wan tan Mie, es buah dan beberapa chinese food lainnya. Akhirnya kami putuskan untuk mencoba mie nya, ternyata memang enak dan murah hanya 5 RM semangkuk mie. Perut sudah kenyang, kaki sudah mulai pegel, saat yang tepat untuk kembali ke hotel dan istirahat. Sampai dekat hostel kami menemukan melaka river yang ternyata dekat sekali dengan penginapan kita. akhirnya sempetin foto sebentar lalu istirahat.. Hari Kedua diawali dengan jalan kaki disekitar Hotel. Di sekitarnya ada beberapa chinese temple, kami sempat pray dan foto di sekitar temple. Lalu kami lanjutkan berburu makan pagi. Kami mencari chicken rice ball yang katanya makanan paling favorit di Melaka. Sesampai di jalan Hang Kasturi, off Jonker Street kami menemukan sebuah restoran dengan cat oriental merah bernama Famosa. Saat itu mereka baru buka masih prepare beberapa perlengkapan restaurant, karena saya termasuk pagi jam 9an. Saya memesan Chiken Rice Ball yang warna putih 8 pcs dan Yam Rice Ball (warna coklat) 2 pcs, oyster tofu dan bbq pork totalnya hanya 21.60 RM. Enak lho rasanya pengen nambah terus hahaha… Perjalanan dilanjutkan ke Gereja St. Xaverius berfoto ria, setelah itu kami langsung kembali ke Hotel untuk kembali menuju Melaka Sentral. Saat saya meninggalkan Hotel Hong, saya sempat berbicara dengan owner Hotel, dan dia sempat membawakan koper kami menuruni tangga dan diletakkan di mobil. Sangat hangat, ramah dan servicenya sangat memuaskan untuk ukuran hotel melati. Sampai jumpa di lain kesempatan Pak, next time jika kami kembali ke Melaka pasti kami akan tidur di sini.. Sesampai di Melaka Sental kami bergegas mencari Platform 17 karena di tiket ditulis platform 17. Bus Delima sudah datang, busnya cantik sekali berwarna merah. Bahkan lebih bagus dibanding Transnasional Bus. Kami langsung naik ke Bus dan menikmati perjalanan menuju KL. Tiba Di KL terminal Bersepadu Selatan, terminalnya besar dan bersih sekali bahkan ada escalatornya. Saya sangat mengagumi transportasi publik di Malaysia ini, sangat terawat dan fasilitasnya lengkap. Setelah itu kami langsung mencari LRT, dari TBS bisa langsung menuju LRT . Silahkan tanya ke beberapa petugas di TBS yah, saya waktu itu sempat agak bingung karena ada 2 macam kereta. Tapi disarankan naik LRT karena tujuan saya di pusat kota LRT Masjid Jamek. Di sini saya bertemu dengan turis dari China, sama sama tersesatnya dan akhirnya dia gabung sama kita sampai di KL. Tiba di Backhome Hostel jl. Tun H S Lee, kami cek in dan menaruh koper. Hostel ini mempunyai review yang bagus di Tripadvisor.com dan saya sangat menyukai interiornya sangat minimalis dan hangat. Bukan itu saja, letaknya cukup strategis, dekat dengan statiun LRT Masjid Jamek dan halte bus GO KL dan satu lagi dekat dengan fast food seperti MCD dan Burger King. Setelah itu kami langsung melanjutkan perjalanan ke Bukit Bintang dan Twin Tower menggunakan rapid KL dan shuttle bus free namanya GO KL. Dari Bukit Bintang kita foto ria di sekitar Pavillion Mall, Fahrenheit, Sephora dan dilanjutkan berjalan menuju Twin Tower. Ternyata menuju Twin Tower bisa melalui mall disekitarnya jalannya tidak terlalu jauh. Tak lama keduian kami menemuka Mall suria KLCC tepat diatasnya ada Twin Tower . Kami mencari spot foto yang pas, dan ternyata sangat banyak turis mancanegara berebut foto disini. Kaki sudah mulai pegal dan perut mulai keroncongan, akhirnya kami putuskan untuk langsung kembali ke hostel karena sudah cukup malam dan restaurant sudah banyak yang tutup. Kami putuskan untuk makan di hostel saja, makan seadanya mie gelas karena sudah malam sekali mau keluar ke burger king juga takut karena sudah gelap di mana-mana. Waktunya Istirahat.. Hari Ketiga kami isi dengan perjalanan ke Genting, ke petaling street serta Central Market. Perjalanan Ke Genting menggunakan Bus Go Genting, saya membeli tiketnya di terminal Pudu Sentral, dari tempat saya menginap terminal ini tidak begitu jauh bisa ditempuh dengan jalan kaki saja. Harga Tiketnya sekitar 16RM atau 22RM saya lupa pastinya berapa, tapi sudah termasuk tiket skyway dan bus PP. Kami langsung naik Bus Go Genting, busnya bagus dan ternyata banyak ibu dan bapak tua ikutan naik bus ini ternyata mereka menghabiskan waktu di Casino Genting. Setelah sampai di Genting sedikit kecewa karena arena bermainnya yang untuk dewasa masih di renovasi jadi ga bisa main deh… di genting kami sempat masuk ke casino melihat lihat dan hanya foto disekitar genting dan makan siang di foodcourtnya, lalu naik skyway dan kembali. Dari Genting kami kembali ke Hostel dulu. Sesampai di Hostel ternyata ada satu lagi teman Turis China ikutan bareng dan ikut menginap di sini. Lalu kami jalan bersama menuju ke Petaling Street dan Central Market. Perjalanan dilanjutkan ke Petaling Street, kami berburu oleh-oleh untuk keluarga di rumah. Dari Hostel letak petaling street juga tidak begitu jauh, kami jalan kaki menuju petaling sekitar 15 menit dan tibalah di petaling. Di sini merupakan pasar mayoritas orang chinese yang berjualan, dan kalau beli jangan lupa untuk ditawar dulu ya. Karena harganya bisa ditawar lebih dari separuh harga guys.. di sini saya sempat mencoba soya milk, segar dan rasanya enak. Setelah itu dilanjutkan ke Central Market, dari petaling street tidak jauh, jalan kaki sekitar 15 menit sampai. Central Market juga pasar kesenian, isinya barang kesenian seperti tas etnik, kain etnik dan beberapa souvenir. Kalau cari coklat bisa beli di Choc Boutique di dalam Central Market ini. Harganya lebih miring dibanding di supermarket lain. Saya juga sempat membeli tas etnik, murah harganya jangan lupa tawar saja ya heheh… waktu sudah menunjukkan jam 20.30 kami putuskan untuk kembali ke hostel mencari halte bus GO KL terdekat. Hari Ke Empat the last day… Kami awali perjalanan ke Batu Caves, naik LRT di masjid Jamek menuju KL Sentral lalu kami naik KTM dengan biaya 2 RM seorangnya. Selain murah, KTM Komuter juga nyaman dan bersih. Perjalanannya sekitar 40 45 menit, stasiun terakhir adalah statiun batu cavesnya. Keluar dari kereta, langsung terlihat batu cavesnya, ternyata dekat sekali. Langsung saja kami melanjutkan perjalanan dan berfoto ria di batu caves. Batu caves ini adalah kuil orang India. Tempat orang India berdoa bila ada event. Diatas nya ada goa banyak patung dewa-dewa, dan beberapa lokasi berdoa mungkin untuk orang India. Setelah selesai berfoto ria, kami memutuskan untuk kembali ke sekitar hostel karena dikejar waktu. Dari hostel kami berjalan menuju dataran merdeka, tidak jauh hanya sekitar 15 menit kita tiba di dataran merdeka. Di sini ada beberapa gedung dengan view foto yang sangat bagus di siang hari, beberapa bangunan tua yang menarik perhatianku. Masjid Jamek, Sultan Abdul Samad Building, dan KL City Gallery. Jam sudah menunjukan jam 1 siang, kami harus kembali ke hostel dan bersiap untuk pergi ke KLIA2. Saya berpamitan pada teman turis china dan petugas hostel. Lalu saya dan teman pergi ke KL Sentral untuk mencari Bus menuju KLIA2. Jika naik Bus, pergilah ke lantai dasar karena letak busnya ada di paling bawah. Saya memilih Aerobus , karena saat itu skybus jadwalnya belum tiba (harganya sama koq), jadi saya memilih bus yang paling tiba duluan karena perjalanan naik bus butuh waktu sejam menuju KLIA2. Pilih bus lebih hemat, tapi sediakan waktu lebih agar tidak mepet tiba di KLIA2 ya. Setiba di KLIA2 langsung lapor tiket dan bersiap kembali ke Indonesia. Bye Malaysia, see you next trip..
  5. Assalamualaikum Salam kenal, Panggil saya, Nia Ini adalah pertama kalinya saya pergi ke LN dg mengurus semua keperluan sendiri. Biasanya, sdh terima beres dari kantor, karena memang ada urusan. Nah, destinasi yg saya pilih tdk jauh tp harus berkesan ! Melaka. Kota yg ditempuh dlm waktu 2 jam dari KLIA2. Gimana caranya saya bisa sampai ke sana ? Inih dia, detailnya ; 1. JKT-KLIA2 Pesan tiket pesawat yg everyone can fly dari situs resmi. Lama waktu sekitar 2 jam, berangkat 10:10am sampai KLIA2 13:15pm. Di KLIA2, ikuti saja petunjuk arah yang ada, sambil ikuti arus kemana orang-orang pergi. Nanti, ada eskalator naik, lalu ada eskalator turun langsung ke tmpt imigrasi. Setelah keluar dari imigrasi, saya temukan mall dg counter-counter barang branded. Semacam Grand Indonesia, kalau di Jakarta. Buat yg terburu-buru sampai ke KL dg cepat, mgkn ada urusan meeting or apa, bisa lurus terus ke pintu keluar. Di samping pintu keluar ada loket pembelian tiket KL Ekspres, seharga 55RM dg waktu tempuh 33menit ke stasiun KL SENTRAL. Dari KL Sentral, bisa pilih kemana saja tujuan teman-teman yg mau dicapai. Ibarat di Jakarta nih, KL Sentral tuh Manggarai. Tujuan wisata saya, dan teman saya adalah Melaka. Belajar dari blog dan bbrp artikel, butuh kendaraan bus utk sampai ke sana. Hanya bus saja, tdk ada kereta atau MRT yg menuju ke sana. Saya pun, turun lagi ke lantai G dg eskalator. Jangan takut kesasar ! Banyak petugas keamanan yg berjaga. Sampai di lantai paling dasar, ada sederet loket yang menjual tiket bus, taxi, sewa kereta (mobil). Langsung saja, membeli tiket bus Transnasional tujuan Melaka Sentral, seharga 24.10RM. Di tiket sudah tertera nomor tempat duduk, gate tempat menunggu. Wah, pokoknya tertib dan teratur! Meskipun busnya lebih bagusan DAMRI sih bagi saya, hehehe. 2. Melaka dan Wisatanya Selama 2 jam perjalanan dari KLIA2, sambil bengong-bengong liat pemandangan (apa bener gue di Malaysia? Ini mirip ke Ciawi yah ? Heheheh) yang membedakan tuh, sepanjang jalan lancar jaya. Mgkn supir bus kapalan nginjek gas, hehehe. Duh bahagia deh kalau Jakarta jalanannya kaya gini terus. Sampai tibalah saya di Melaka Sentral, ibaratnya Terminal Kp. Rambutan gituh. Waduh, sepi banget ! Macam ga ada kehidupan. Bingung juga kan, mau ke hotel gimana ? Boro-boro kuota buat pesan taksi online, sinyal ajah ga dapat. Yaa, saya tanya ke petugas kebersihan, dan memang bus Panorama 17 tujuan Bangunan Merah, agak lama. Bukan karena macet yaa, ini karena jalanan di Melaka tuh Sehala (satu arah) jadi dia berputar dulu. Sejam menunggu, datanglah bus Panorama 17. Disinilah pengalaman dimulai, banyak yg Negor dan tanya "Indonesia ya ? Indonesianya mana ?" Agak bingung sih, ditanya begitu. Biasanya ditanya "Jawanya mana ?" Padahal sih, sama saja hehehe. Saya menginap di hotel Hallmark Crown, 3H2M, seharga 147RM include Breakfest, free wifi. Wilayahnya dekat dengan mall Dataran Pahlawan, jalan kaki 10 menit lah. Jadi turun saja di Dataran Pahlawan, ongkos busnya 2RM saja. Hotelnya comfie banget ! Disetiap sudut ada galon. Jadi bisa refil sepuasnya, ditambah kulkasnya menyala dg sempurna. Wah, recomend deh! Saran utk teman-teman yg mau pesan hotel di Melaka, pesan di daerah sekitar Dataran Pahlawan (rate murah), Bangunan Merah, dan Jonker Street. Tiga tempat itu, sudah dekat banget kemana-mana. Jadi bisa jalan-jalan santai, foto-foto, interaksi sama penduduk lokal. Yg penting, rajin jalan kaki yaa, hehehe. Hari pertama saya mengunjungi Bangunan Merah, jalan kaki dari Hotel 15 menit. Melewati mall-mall Besar, dan rupanya ada carnaval becak hias, mobil hias dan barongsai. Jadi nggak berasa jauh dan capeknya. Di Melaka, ada yang saya lihat di maps Google itu jauh, ternyata dekatan. Menara Taming Sari, Bangunan Merah, Jonker Street dan River Cruise. Yang jauh, cuma Masjid Selat Melaka. Masjid Selat Melaka memang harus menggunakan taksi online, karena jaraknya terpisah dengan daratan Melaka kota dan masuk ke kompleks perumahan. 3.Kuliner dan Oleh-oleh Melaka Sempat bingung mau makan apa di Melaka. Hari pertama saya sampai di Melaka, sudah malam dan banyak yg tutup. Masa iyah sih, jauh-jauh ke Melaka, makanya McD? Nggak ada nasi lagi. Akhirnya mampir ke 7Eleven (horeee, Nemu 'sevel !) Beli nasi lemak instant dan mie instan. Lupa berapa harganya, tapi cukup menahan lapar. Serius deh, sebenarnya nggak lapar-lapar banget ! Cuma karena nggak mau masuk angin ajah. Terakhir perut diisi sama sandwich Subway yg beli di KLIA2. Hufh, gara-gara ngincer destinasi wisata jadinya lupa makan. Hari kedua, masih hunting foto disekitar Bangunan Merah, Taming Sari, River Cruise. Cerah banget langit di Melaka, dan udaranya juga segar nggak ada polusi (kapan Jakarta begini ? Mungkin ga yah ?). Di samping Bangunan Merah, ada tangga menuju bukit. Diatasnya bangunan reruntuhan yang menghadap lautan lepas. Keren banget !!! Duduk-duduk saja sambil lihat pemandangan. Oh Iyah, untuk beli oleh-oleh seperti gantungan kunci, kaos tulisan Melaka, tas Melaka, tempatnya di Medan Samudera. Tenang, ga jauh kok ! Ga perlu nyebrang. Dari Bangunan Merah, ambil sisi kanan dan lurus terus sampai lihat bangunan kapal pesiar. Nah di sana, yang paling murah ! Kaos dapat 10RM, gantungan kunci dapat 8RM, 6 gantungan kunci. Meski di Bangunan Merah juga ada lapak yang menjual, lebih baik beli di Medan Samudera, karena harganya lebih terjangkau. Selain beli oleh-oleh, di tempat ini ada warteg Melayu loh ! Syukurlah, ada warteg juga. Awalnya sempat underestimate gitu. Makanannya mirip makanan warteg, dan ga lebih menarik dari warteg Jakarta. Karena Nggak enak sama Ibu penjualnya, yg tiba-tiba udah nyendokin nasi, mau ga mau dibeli. Yaa sayur tumis kacang panjang dan ayam goreng jadi menu makan siang. Pas dimakan, enak ! Ini karena efek capek mungkin yaa. Minum air mineral, biar nggak makin haus. Tadinya sih mau makan nasi Briyani dan teh tarik, tapi dia hanya jual di hari Minggu. Seporsi makanan warteg Melayu cuma 6RM. Waah, amazing ! akhirnya bisa menghemat, heheheh. Lepas makan, lanjut belanja-belanja di sekitar Medan Samudera. Biasa, buat yang dirumah, mau dibeliin kaos dan gantungan kunci utk disebar, hehehe. Jalan lagi ke Bangunan Merah, baru ketemu kedai es cendol. Katanya sih, es cendol di Melaka itu khas banget. Yaudah, saya beli yang es cendol kacang merah. Rasanya ??? Waah, enak banget !!! Pass buat saya yang ga terlalu suka manis. Kuah santannya gurih, cendolnya segar dan kacang merahnya manis. Wah, okeh banget lah ! Rencana kalau ngidam, maunya ngidam es cendol Melaka. Hahahah Menjelang sore, saya bersiap menuju Mesjid Selat Melaka. Menikmati sunset sambil menunggu waktu magrib. Magrib di Malaysia, setengah tujuh. Tapi langitnya seperti setengah enam, Jakarta. Waktu di Malaysia tuh cepat banget ! Mungkin ini planet Merkurius, satu menit tiga puluh detik. Semua terasa cepat. Saya dan teman-teman menuju Masjid Selat Melaka menggunakan taksi online. Sampai di sana, waah indah banget ! Lebih indah dari foto-foto Google. Garis cakrawala sudah menyapa di langit. Air laut biru bersih tanpa sampah. Saya berdiri di halaman belakang Masjid menatap langit sore. Diterpa angin laut, dan ada beberapa wisatawan lain berlalu-lalang. Sayang, lagi nggak sholat Magrib di sini. Akhirnya cuma nunggu teman yang sholat Maghrib, sambil jaga sendal hahaha. Malam terakhir di Melaka, saya menuju rumah makan Eeji Ban Chicken, penjual makanan khas Melaka. Ada Rice Balls, Asam Pedas, Nasi Lemak, harganya pun terjangkau. Berkesan makan ditempat ini, karena rumah makan Eeji Ban recomend dari supir taksi online. 4. Check Out Melaka Hari terakhir di Melaka, saya merasa sedih banget ninggalin tempat ini. Padahal rumah ini kampung orang, negeri orang, huhuhu. Nggak mau repot karena tas udah beranak, jadinya saya dan teman-teman naik taksi online ke Melaka Sentral. Di Malaysia pada umumnya, jarang ada sirik-sirikan or persaingan. Contohnya di terminal Sentral Melaka. Tadinya mau naik bus Delima, bus terkenal dikalangan blogger yg pernah kesana. Tapi sama kenek Delima, disuruh ke bus satunya lagi yg kurang eksis. But its OK ! Yg ptg sampai, heheheh. Dua jam perjalanan menuju terminal bus TBS (Terminal Bersepadu Selatan), amazing !!! Terminal Bus rasa Bandara Terminal 3. Bersih, tertib, rapi. Dibawahnya, ada stasiun menuju KL Sentral. 5. Sehari di Kuala Lumpur Berhubung pesawat tengah malam, jadi siang masih bisa jalan-jalan sebentar di Kuala Lumpur. Hunting foto di KLCC, Dataran Merdeka dan jalan-jalan ke Mall *lagi. Dari Terminal TBS, naik KL transit ke stasiun KL SENTRAL seharga 6.5RM. Dari KL SENTRAL, bisa ke Batu Caves, KLCC, Mesjid Jamek, KLIA2. Ada peta seperti peta yang ada di halte Transjakarta, di sana juga ada petugas yang membantu dan menanyakan "Can i help you ?" So, tak perlu takut tersesat. Stamina udah low, meski cuma naik turun kendaraan umum tp cukup bikin lemas. Selain makan, kita juga butuh vitamin, kalau capek lebih baik istirahat. Di KL SENTRAL, ada loker penitipan dg kunci sensor wajah. Jadi kita ga perlu deh tengteng tas beranak kesana kemari. Harganya 20RM utk loker kecil dan 30RM utk loker besar. Sangat disarankan berpergian sama teman, biar segala biaya bisa ditanggung bersama. Tapi milih juga yaa, teman yang gimana buat diajak jalan jauh. Apalagi, ke LN yg jalan kakinya jauh-jauh. Baiklah, itu pengalaman pertama saya traveling ke Melaka, Malaysia. Saya sangat suka tempat itu, lebih indah dari yg saya bayangkan. Terutama yg hobi fotografi, ini banyak spot-spot bagus di Melaka. Oh Iyah, makasih banyak buat Mba Vira. Mgkn dia jarang aktif di forum ini. Saya pun juga newbie. Ketemu jalan2.com karena random ajah, hehehe. Lagi bosen, drpd stalking sang EX atau baca berita hoaks, iseng-iseng cari soal Melaka. Tiba-tiba muncul situs ini, dan saya kenalan sama Mba Vira. Nggak ada sedikitpun curiga bakal gimana nnt disana, tinggal jalan ajah. Hehehe Nah buat teman-teman, semoga tulisan saya membantu dan jadi referensi kalau kalian mau ke sana. Ingat, No need bilang, barang ini murah atau mahal. Soalnya beda "Peradaban".
  6. Haloooooo~ Long time no see banget ga aktif di grup ini karena di tahun 2017 aku vakum backpackeran dan jalan-jalan krn satu dan lain hal,pokoknya real life di 2017 bener2 ga memungkinkan keadaanya hiks. Sampai di toel-toel kakak @deffadi thread ditanya kabarnya... btw aku baik kakk :)) mau liat forum jalan2 takut sedih dan ngiler liat field report temen-temen semua Tapi tapi tapiii 2018 ini aku akan berpetualang lagiii dan baru sempet mau share field report aku. Jadi di awal tahun aku berencana buat refresh dr tahun kemarin, kemana aja deh yang deket yang terjangkau juga biayanya akhirnya aku dan teman-teman memutuskan untuk ke Malaka, salah 1 kota yang dilindungi oleh UNESCO dan tentunya ke Kuala Lumpur juga. Ok start. Tanggal perjalanan: 19 – 21 Januari 2018. Jumlah orang: 4 orang Tiket pesawat: AA PP Rp. 669300 Stay di: Condo Merci Summer Suites Studio. 1 malam : RM 143.1 ~ Rp 481.000 / 4 (org) = Rp 120250/orang 19/01 Kita sampe di KLIA2 itu jam 14.15, begitu sampe kita langsung beli simcard HOTLINK. Note: Aku sampe cuman berdua, 2 temenku lagi nyusul sorenya dan bakal ketemuan di hotel aja Simcard hotlink: RM 30. Dapet pulsa RM 13 dan kuota 3 gb, nahh tipsnya kita harus donlot aplikasi Hotlink RED di playstore. Nah di bagian internetnya, jangan lupa klik CLAIM. Disana kita bisa claim paket social dan chat (kalau ga salah inget). Nah sebagai anak yg suka instastoryan dan tau kuota IG itu gede maka pilihan jatuh di paket social. Wa sama line mah ga gitu makan kuota dan udah punya kuota 3Gb kan tadi, cukuplah. Abis itu proses imigrasi berjalan dengan lancar, kita turun ke Lt. 1 buat beli tiket bus KLIA2-KL Sentral. Tiket bus KLIA2-KL Sentral Aeorobus RM 9 jam 15.00 Abis itu cari makan dulu. Makan murah banyak di KLIA2 ada di... yes.. NZCurry dong, tau dari forum sini juga. NZ Curry ada di lantai 1 ya, deket loket bus-bus ke KL. Krn brangkatnya jam 15.00 kita take away aja, udah sore banget soalnya. Nasi briyani, telor dadar, ais teh tarik RM 11 kalau pake sayur + RM 1 Jam 15.00 kita masuk bus, jalan tol lenggang dan hujan sedikit deras. Mendung. Wah rencana ke Genting kayaknya ga bisa terlaksana nih, soalnya perkiraan kita sampe KL sentral pasti jam 16.30an,nanti baru berangkat jam 17.00 walah,, sampe genting udah gelap mau liat apaa? Lagian masih dalam renovasi juga kan untuk pembuatan themepark 20th century fox itu. Yaudah pending besok. 16.45 Sampe KL Sentral, jalan ke ujung arah sevel, naik 1 lantai trus ke pojok kiri, cari counter Go-Genting. Bener pemberangkatan selanjutnya jam 17.00 , bener prakiraan kita jd kita pending besok pagi aja,lagian genting bukan tujuan utama kita kok. Jadi kita lanjutin check in hotel dulu, dari KL Sentral, naik LRT ke arah Dan wangi. Turun di Stasiun Dan Wangi. (LRT RM 2) Dari LRT Dan wangi, jalan lurus aja lewatin KL Tower sampe ke daerah bukit nanas. Sampe di condo kita, wah condo ini rekomen bangeeeeeet, bersih, lengkap, murah dan terrace viewnya adalah KL Tower yang cantik banget kalau malam hari. Sampe kamar istirahat bentar sambil makan nasi briyani yang tadi dibeli, duhh emang enak bgt nasi briyani di malaysia, ga tau beli nasi briyani yang rasanya pas gini klo di jakarta di mana? Hmm Lanjut, langit udah mulai mendung tapi ga hujan, jam udah pukul 18.00,kita cus langsung ke central market. Ini cuman 1 stasiun dari stasiun dan wangi. Jam 18.30 Oiya karena kita udah pernah ke KL sebelumnya jadi di central market ini udah ga buta buta amat hahaha, langsung ke toko oleh-oleh makanan yg penjualnya orang surabaya. aku beli teh tarik chekhub RM 15 isi 30, milo cube RM 10 isi 20 dan kuruku ikan (ini ciki enak lohh) RM 10 Selesai belanja, jalan jalan bentar ke kasturi walk mau mampir ke sevel (kangen sevel yang udah tutup di indo haha), beli es krim milo (yg waktu itu blom masuk indo juga). Abis makan es krim sekitar jam 19.30 kita cus ke stadium negara. Btw kita ga ada schedule di itin malam ini karena ga jadi ke genting, so... karena kita berdua itu kpoper (lol) dan pas di bus ke kl sentral kaget kalau hari ini itu dedek2 gemes Wannaone konser di stasium negara (omg omg, kirain besoknya) so jadilah kita mau stalking hahha Dari stasiun central market naik monorail ke hangtuah (harusnya), kita malah turun setelah hangtuah dan itu stadium merdeka tempat orang main bola haha jadi balik lagi 1 stasiun ke hangtuah. Rugi deh RM 2 haha. 20.30 Sampe hangtuah, kita tinggal nyebrang jalan kaki ke stadium negara, wuaaaa rame seperti biasanyalah konser kpop. Kocak, dadakan gini..pingin stalking sampe nungguin dedek2 wannaone keluar, biasanya jam 22.00 konser palingan udah kelar. Tapiiii ini jam 22.00 baru mulai waiiit what? Ternyata karena di dalam ricuh dan banyak yg pingsan, konser ditunda 1 jaman, jam 22.00 baru mulai kelar jam 23.00 dong, yaudah deh berhubung kita ga ngefans-ngefans banget akhirnya kita berencana balik ke hotel aja buat istirahat, besok perjalanan masih panjang. Cuman kalau itu idol lain yg kita ngefansnin pasti sih dijabanin buat nunggu wkkwkw Hasil stalking dadakan 23.00 sampe hotel dan sudah ada 2 teman kita yang baru sampe hotel jam 21.00 karena kesasar naik LRT (lol), menikmati pemandangan KL Tower akhirnya tertidur. Walaupun tidurnya juga diatas jam 01.00 yang penting tidur. End of the day 1 20/01 jam 05.30 udah bangun semua, yg sholat udah selesai, yang mandi juga udah siap. Tapi ga tau kenapa keluar hotel itu jam 06.15 ya... hemm. Sarapan beli nasi uduk di depan jalan hotel, ini yang jual juga orang indo jadi dapet porsinya banyak banget. Kita mau menuju KL Sentral nih. 06.00 KL sentral, cek loket genting lagi, jam 07.00 baru buka trus pikir2 lagi ke genting ga yah?? (emang udah pada ga niat ke genting sih ini orang-orang), akhirnya ga jadi hahah. Oiya sebelumnya kita titip tas dulu di kl sentral, depan loket genting ada loker gitu. Loker canggih dah, perlu face scan buat buka kuncinya. Kita sewa box yang gede buat 4 tas. Locker box besar 40 RM-sekali buka 06.30 Kita langsung naik MRT ke Batu Cave. 07.30 Sampe batu cave, wuahh lagi rame banget, ternyata lagi hari suci budha apa gitu namanya. Foto foto, sambil nungguin temen yang naik tangganya yg panjang itu buat liat kuil, ak jalan-jalan sama temen yang ga naik, ada kuil hanoman, dewi sinta dll. Mau beli manisan-manisan india tapi takut ga doyan, nyobain kue ternyata ga doyan jadinya ga beli Jam 08.30 kita balik ke KL Sentral trus naik MRT ke terminal TBS. -continue-
  7. Halo apakabar teman2 , maaf karena kesibukan sehari-hari yg menyita waktu hingga untuk pergi traveling sangat sulit terealisasi, apalagi untuk menulis riviewnya malas rasanya jari2 ini mencet papan ketik... Tahun lalu di bulan Agustus ( 2016) sebenarnya sudah rencana akan pergi berkunjung ketempat adik ipar yg tinggal di Shanghai –Tiongkok, namun karena sesuatu dan lain hal yg lebih urgen sy gagal pergi, hanya istri dan anak saya saja yg lanjut karena tiket sudah terlanjur pesan bbrpa bulan sebelumnya pun Visa nya sdh dibuat, waktu itu menggunakan maskapai Singapore airline dengan harga sekitar 6jtan/orang pulang pergi, harga yg lumayan murah dengan maskapai yg lebih memanjakan, walaupun sebenarnya ada tiket yg lebih murah dibawah 2 jt dengan lowcost carrier. Kami pilih Sing air karena kami rasa perjalanan lumayan lama sekitar 5 jam an di udara dan harus transit pula beberapa jam di Changi airport Singapura, baik berangkat ataupun waktu pulangnya. Istri dan anak sekitar 2 minggu disana dan sempat melewati HUT kemerdekaan ke-71 disana, berhubung hampir semua pada hari kerja jadi kayaknya tidak banyak pergi2 ketempat yg biasanya dikunjungi wisatawan, kalau tidak salah sih sempat ke the Bunch, Shanghai Zoo dan pada akhir pekan menginap semalam di kota air Zhujiajiao, kata istri saya Zhujiajiao berjarak 40 km dari kota Shanghai adalah salah satu dari kota air kuno terkenal di China yang dijadikan objek wisata. Untuk mencapainya bisa menggunakan bus, taksi atau mobil sewaan. Kota air bisa dinikmati selama bberapa jam saja karena memang tidak terlalu luas, untuk yang ingin lebih dalam mengenal kota air kuno ini dapat menginap di hotel yang ada disana. Kalau berkunjung ke sini tidak lengkap tanpa melewati dan berfoto tentunya di jembatan-jembatan tua dan berbentuk indah yang ada disana. ­­­­­ Btw, kembali ke topik... Minggu lalu kami sklg yg beranggota hanya 3 orang pergi ke Kuala Lumpur dan Melaka, kebetulan ada waktu beberapa hari yg bisa kami mamfaatkan dari tgl 14-18 Oktober 2017, tiket sudah dipesan dari sekitar 3 bulan sebelumnya. Maskapai KLM royal Deutch tujuan Jakarta Amsterdam transit di Kuala Lumpur, dengan no pesawat kl 810, KLM kami ambil karena tiketnya sangat murah disekitaran 500rb/ orang untuk sekali jalan, dapat meal veggie yg enak dan minuman bisa pilih, kadang bila lagi beruntung katanya bisa dapat meal nasi goreng, hanya saja kami pulang pergi tak mendapatkannya, selain itu bagasi kabin 7kg dan bagasi 23kg per orang sungguh sangat murah, tempat duduk kelas ekonomi begitu bagus ada lcd tv tiap seat dan jarak spasi dengan bangku depannya luas bisa untukk selonjoran, formasi bangkunya 3-4-3 untuk kelas ekonomi dengan pesawat berbadan lebar sehingga berasa sangat nyaman selama perjalanan. Kami flight hari sabtu 14/10/2017 jam 18.45 dari terminal 2E Soetta, karena memang dr cgk hanya di jam itu alias sekali flight, Jakarta – Kuala Lumpur ditempuh selama skitar 2 jam on time tiba di Klia 1 tepat waktu jam 20.30 waktu KL, alias lebih cepat 1 jam dari WIB, turun dari pesawat kami harus berjalan dari terminal satelit ke term utama, untuk itu kita harus naik kereta aerotrain/gratis ke terminal utama sampai ke gate imigrasi, setelah lewat konter imigrasi kami membeli simcard hotlink lokal berpaket data u internet sbesar 2gb dan gratis telpon 30 menit klo g salah harganya rm 30 x3 kartu ( rm90) Dipasangin sama salesnya, langsung bisa akses n lumayan lancar walaupun pada pelaksanaanya selama 4 hari jarang diakses tuh data utuh kali atau cm berkurang beberapa kilobite saja, hehe. Dari terminal Klia 1 kami naik train Klia transit ke klia 2 seharga rm2 x 3 ( rm 6) karena kami tiba nanggung waktunya jadi berencana begadang di klia 2, jarak tempuh sekitar 2km ke klia 2 selama sekitar 3 mnts, tiba di terminal kedatangan klia 2 kami naik ke lt 2m untuk cari kudapan karena lumayan lapar, ada banyak resto dan fast food di klia, sampailah di Burger king kami beli 3 paket meal ( +- rm40), kelelahan kami pun menghabiskan sisa malam itu di Burger king Klia 2, sampai pagi menjelang, lumayan juga bisa tidur di bangku sofa walaupun ga bisa pulas, daripada tidak merem sama sekali. Banyak ternyata orang2 yg tidur atau sekedar melepas lelah di areal resto dan tempat2 yg bisa dibuat istrahat selama ga di usir satpam hehe. Klia 2 ini tidak sedingin di Changi jadi ga sampai mennggigil lah. Hari minggu 15/10/2017, Setelah solat subuh di surau dan jalan mengitari klia 2 dan sarapan Mc D ( rm 40), skitar jam 7.00 kami turun ke lt bawah beli tiket Bus aerobus/skybus seharga rm 12 kalo ga salah x 3 orang ( rm.36) tujuan KL sentral perjalan sekitar 1 jam ya, dari kl sentral naik lrt kelana jaya @ rm2,5 ( rm 7,5 ) dengan membeli di mesin tiket( tvm), tiketnya bebentuk koin plastik u akses keluar masuk station dan tentunya dengan itu kita bisa naik keretanya. Kami naik yg jalur biru mengarah ke ast airasia bukit bintang, perjalanan sebenarnya ga sampai 20 menit hanya karena sering berhenti di bbrp station yg dilalui jadi sampai sekitar stengah jam ke bukit bintang, keluar station BB posisinya di areal mal Sungai Wang, disini kami lihat toko coklat ada promo kami beli beberapa untuk oleh2, baru sampe udah beli- beli hehe... Welcome di KL... Seperti yg banyak diceritakan para traveller di blog, vlog yutub, atau riview lainnya ternyata bukit bintang (BB) Kuala Lumpur ini memang terlihat kota yg indah dan menawan, setidaknya itu kesan pertama yg kami rasakan, walau tak beda jauh dengan jakarta hanya klihatan lebih tertata dengan cukup baik dan bersih. Disekitaran jalan BB ada namanya ayam hainan Chee meng, brbekal riview blogger sy mampir untuk mencicipinya, posisinya dari arag paviion ke arah jl. pudu berjalan sekitar 500m dr mall pavilion berada di sebrang jalan. Menu yg ditawarkan yg utama tentunya ayam hainan dengan rasa khas dan beberapa menu lainnya, ayamnya bisa yg non goreng atau yg digoreng, rasanya sebenarnya bisa aja ya, nasinya agak kekuningan bersantan tapi tidak seperti nasi lemak, dan ternyata pelayannya ada yg orang jawa hehe.. bertiga kami menghabiskan rm45 untuk 3 porsi ayam nasi 3 teh manis panas dan 2 teh tarik. Kenyang makan siang kami menuju hotel de V’la yg berada di ujung jalan bukit bintang atau tepatnya di hook jln pudu raya, hotel ini kami dapatkan via oline booking.com, untuk 2 malam kami kena tarip murah rm217 dengan pasilitas kamar u 3 orang dengan simpel breakfast, kamarnya lumayan bersih walaupun tidak terlalu baik, lumayanlah dengan harga segitu dekat distrik BB dengan berjalan kaki segalanya jadi mudah. Setelah rehat abis solat ashar kami bertiga mulai explore Kuala lumpur : Bukit Bintang street, Pavilion, ke KLCC via jembatan dari pavilion sekitar 10 menit, semua dengan berjalan kaki,­ makan di foodcourt mall kali ini makan di subway yg menunya sejenis kebab atau burger apa namanya, karena lapar enak aja dimakan hehe, minumannya pun ukuran jumbo yg tak habis bila diminum sendiri, sejenis lemon tea dingin, Poto2 dimanapun tempat nya asik u berpoto ria, view petronas tower jelang malam sungguh saat paling bagus untuk take a picture, kebetulan weekend banyak sekali pelancong disana baik lokal atau pun pelancong luar, tak berasa sampai jam 9 malam kami pusing2 , kaki tidak berasa sudah mulai pegal n selajutnya kami pulang ke hotel , mandi , solat dan rehat. Hari senin 16/10/2017, kami bangun pagi dan breakfast di hotel, walaupun sederhana menunya tapi alhamdulillah untuk kami bisa memulai hari ini eksplor kembali KL, rute pertama kami jalan kaki ke petaling street via jl. Pudu raya, melewati terminal bas Puduraya, sayang karena masih pagi saat itu sekitar jam 9-10 pagi belum banyak aktipitas di chinatown tsb, kami hanya lewat kemudian balik arah ke pasar sentral Kl, Central Market Kl , berjalan kaki kiranya tak jauh kesana dari petaling street, kira2 sekitar tak sampai 1 km, disana sempat istri dan anak beli oleh2 u saudara,teman dan tetangga. Barangnya sih biasa macam gantungan kunci, tas buatan tangan, gelang batu, dll pula ada beberapa kedai minuman dan kafe, tempatnya cukup bersih dan belum ramai karena masih pagi. Puas disana kami balik arah seperti arah berangkat tadi yaitu via jl pudu rencananya anak ada yg mau dicari di Berjaya time Square, sayang pas sampai ujung jalan pudu hujan cukup deras dan petir, hingga kami berteduh di depan sebuah kafe tak jauh dari penginapan kami, setelah agak reda sedikit kami putuskan untuk kembali ke hotel dulu sembari solat duhur dan hujan benar2 reda, lepas jam 13.00 sudah tak hujan kami keluar hotel seperti rencana semula ke berjaya time square yg tak jauh dari hotel (di areal statsiun Imbi) Mal tua yg masih cukup terawat, setelah anak mendapatkan yg dicari kami mengarah ke depan lobi utama disana ada beberapa mobil kuliner yg menjual mbeberapa jenis kulner khas kuala lumpur, diantarana nasi gulai, nasi lemak ayam, putu mayang bertabur kelapa dan gula bubuk, pisang goreng keju, milk shake mangga float es krim, dll. Kebebutan belum makan siang kami cicip nasi gulai daging dan ayam yg kelihatan menggugah selera, kuah gulainya yg kental mantap dimakan dengan nasi hangat walaupun kami makannya gelaran di pedestrian mall, hehe. Alhamdulillah kenyang n murah meriah... kenyang makan kami melanjutkan perjalanan kembali dengan berjalan kaki ke arah KLCC via jembatan pedestrian yg menghubungkan pavilion mall dengan convention center klcc, mungkin karena anak masih penasaran belum puas kali berpoto disana, kali ke 2 dalam 2 hari berturut-turut , dan terpenting sekalian menunaikan solat ashar di surau mall suria klcc. Jelang matahari terbenam kami beranjak dari suria klcc mall via convention center, disana kami sempat rehat sejenak minum kopi di starbuck, sebanarnya starbuck ini tempatnya kurang luas tapi lumayan bisa ngadem. Sampai di Pavilion mall kami beli tas ransel lagi di outlet Spao untuk menampung barang yg dibeli karena 3 tas ransel yg kami bawa tak muat untuk dijejalkan itu semua, yg akhirnya membuat tentengan bertambah, resiko ...hehe, pusing2 disekitaran mall kami menghabiskan malam terkahir di KL dengan makan di jalan Bukit Bintang tak jauh dari mal pavilion, menghadap riuh rendahnya kesibukan malam di areal bukit bintang, ada live musik juga di disekitaran situ, sayang sekali karena telapak kaki sudah sakit n lecet kami tak sempat melangkahkan kaki ke jalan alor, padahal tak jauh jika kami berniat, mungkin lain kali lah kata saya pada anak dan istri... habis makan kami kembali ke hotel untuk beristirahat jelang pagi besok berangkat ke melaka. Hari selasa 17/10/2017, selepas sarapan seadanya di hotel de V’la kami cek out n berangkat ke st. Imbi beli tiket lrt le kl sentral, sampai kl sentral beli tiket mrt ke BTS ( bandar tasik selatan) dan nyebrang via jembatan ke TBS ( terminal bersepadu selatan ) yaitu terminal bus yg akan membawa kami ke Melaka, beli tiket bus mayangsari seharga rm11 per orang ( rm33), busnya pormasi bangkunya 2-1 dan walau kelihatan sudah agak tua tapi masih bersih dan nyaman, perjalanan ke Melaka memakan waktu sekitar 2 jam , hampir semuanya via tol yg sepanjang jalan kami lihat perkebunan kelapa sawit berderet rapih, sekitar jam 12 mai tiba di melaka sentral, yaitu terminal bus di Melaka, lapar kami mampir makan di fast food terminal. Untuk ke areal kota melaka kami naik bus panorama flatform 17 , tiketnya rm1.5x3 ( rm 4,5) selama sekitar 20 menit, kami berhenti di bangunan merah diujung jembatan jalan jonker, cerah dan panas sekali cuaca di melaka saat kami tiba, kami berjalan ke arah hotel Hong yg kami booking jauh2 hari seharga rm110 semalam / kamar untuk 3 orang. Posisi hotel Hong di jl, Mesjid tak jauh dari jalan jonker yg terkenal itu. Sebenarnya pihak hotel biasanya bisa antar jemput tapi kami sengaja nanti pulangnya saja minta diantar ke melaka sentral. Bapak yg di hotel hong menyambut kami dengan ramah, menunjukan ke kami tempat wisata dan kuliner halal di melaka dan memberi kami petanya, rekomen hotel murah di melaka dengan kamar yg cukup baik dan bersih, free kopi dan air minum kapan pun katanya , tapi tanpa break fast ya. Setelah solat lohor dan rehat bentar kami eksplor melaka hanya di areal jonker dan bangunan merah, pedestrian sungai melaka, menara taming sari, dan membeli oleh2 sedikit di salah satu pasar sebrang sungai melaka ke arah tamingsari, sebernarnya banyak destinasi yg bisa dikinjungi hanya saja waktunya tak cukup untuk itu. Kuliner juga banyak ragu ya hehe, kami sempat minum cendol durian dan jus semangka 1 buah semangka sedang, kenyang minum cendol dan jus ­semangka dicuaca terik, lelah dan lapar jadi hilang, puas jalan2 sekitar jam 9 malam kami balik sambil mencari restoran di jln jongker tapi keabnyakan sudah pada tutup, mungki karena hari kerja ya, akhirnya kami makan dekat hotel aja namanya restoran Mohammaden posisi di ujung jalan setelah hotel Hong. Menunya macam masakan pakistan atau arab ya, pelayannya sangat ramah. kami makan nasi goreng kampung dengan ayam, mee goreng, porsinya banyak , minumnya teh tarik, teh manis panas,air mineral, kenyang deh ... bahkan bisa dibungkus tuh mee goreng ke hotel karena kenyang,. Alhamdulillah..­­­ Hari Rabu 18/10/2017 adalah hari terakhir kami di melaka dan pagi2 sekali kami sudah diantar menggunakan mobil H-1 nya hyundai warna putih punya hotel hong, beli tiket bus transnasional seharga rm24 x 3 ( rm72) tujuan ke Klia 1, sebenarnya flight jam 16.20 tapi karena biar tenang kami berangkat lebih awal. Bus transnasional berpormasi sit 2-2 , perjalanan lancar sampai bandara klia 1 selama 2 jam , sampai sana sekitar jam 10.30 pagi , masih ada waktu beberapa jam u pusing2 suasana bandara dan cari tambahan coklat u teman2 kantor, Kami cek in bagasi 3 ransel penuh dan yg 1 dibawa ke kabin. Setelah melewati konter imigrasi kami naik aerotrain ke terminal satelit untuk menunggu penerbangan di gate D2, karena masih ada waktu kami makan dulu di burger king tak jauh dari areal gate. Tepat jam 16 .00 penumpang sudah masuk pesawat KLM kl 809, setengah jam kemudian take off , lancar dan halus.. Selamat tinggal KL.. Kami menempati bangku no 36 abc. Perjalanan lancar dan cerah tanpa ada turbulence berarti, seperti saat berngkat cgk-kul kembali kru pesawat memberikan meal veggie dan jus apel dingin, tapi karena masih kenyang veggie yg 2 kami bungkus aja hehe, lumayan. btw ... pramugara dan pramugari Klm kebanyakan senior ya usianya ada yg kelihatan sudah diatas 40an tahun Cuma beberapa aja yg masih muda . mereka sangat ramah dan telaten, alhamdulilah kami tiba dibandara Soetta jakarta dengan landing yang mulus, cuaca jakarta saat tiba gerimis kecil. Terima kasih Klm telah mengakomodasi kami dengan baik.. rekomend flight dengan maskapai klm nih. Setelah dikalkulasi selama 4 malam dan 5 hari kami kurang lebih menghabiskan sekitar rp.10jt bertiga ya untuk tiket pp, hotel, tiket mrt/lrt/bus, makan minum, oleh2, dll... Demikian kawan2 traveller.. sedikit riview perjalanan kami ke Kuala Lumpur dan melaka. Terima kasih untuk momod jalan2.com, dan makasih bagi yg sudah membaca riview alakadarnya ini dan mohon maaf dan maklum tema materi dan lokasi bukan perjalanan yg istimewa bagi kawan2 mah, tapi bagi kami trip kali inni ke KL dan melaka lumayan berkesan, kotanya indah rapi dan bersih dan orang2nya kebanyakan helful, baik dan welcome walaupun ada 1-2 yg agak masam hehe tergantung sipat itu kali ya dimana mana jg ada... rekomen sekali bagi kawan2 traveler yg belum pernah trip keluar negeri, tujuan Kuala Lumpur dan Melaka Malaysia adalaha destinasi yg menarik, selain kuliner khas yg beragam juga harga dari mulai akomodasi, kuliner , dll hampir sama dengan harga di Jakarta, bahkan beberpa kuliner lokal jauh lebih murah dengan porsi yang banyak, yang berikutnya mungkin Singapura, Thailan, Vietnam, dll... terima kasih, Sampai jumpa di perjalanan berikutnya.
  8. Halo.. 29 Okt sampai 1 Nov rencananya saya mau ke Melaka - Malaysia kalau ada yang mau gabung silahkan wa 08990363811 terimakasih
  9. Melaka atau yang juga terkenal dengan sebutan Melaka Bandaraya Bersejarah merupakan salah satu negeri (provinsi) yang terdapat di Malaysia. Pada tahun 2008, Melaka dan George Town dinobatkan sebagai Kota Warisan Dunia oleh UNESCO. Melaka ini juga terkenal dengan sebutan Negeri Bandar (Kota) Teknologi Hijau. Walaupun merupakan negeri pertama mendirikan kesultanan Melayu, Melaka kini tidak mempunyai seorang sultan, sebaliknya negeri ini diketuai oleh seorang Tuan Yang Terutama (TYT) Negeri. Kota Melaka merupakan kota bersejarah dan berbentuk seperti kota tua di Jakarta. Hal ini karena memang rata-rata rumah di Melaka ini dipertahankan bentuk aslinya yang berarsitektur Cina. Melaka rupanya juga merupakan salah satu destinasi wisata favorit yang membuat para wisatawan berminat untuk menyambangi destinasi wisata ini. Pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam menikmati keindahan kota Melaka di Malaysia berikut ini. Perjalanan dari Kuala Lumpur Menuju Melaka Malaka via Mrjguerro Salah satu cara untuk mencapai Melaka dari Kuala Lumpur adalah dengan menggunakan bus. Rute dari Melaka mencapai Kuala Lumpur termasuk dalam rute kelas menengah. Total jarak tempuh rute ini adalah 223 kilometer dan jika lancar dapat kamu tempuh dalam waktu sekitar 2 jam. Karena Melaka dan Kuala Lumpur merupakan destinasi-destinasi wisata favorit, sehingga jadwal bis menuju ke kota tujuan ini juga tersedia dari pagi buta hingga tengah malam. Untuk mencapai Melaka, kamu dapat mencoba untuk menggunakan bus dari Terminal Bersepadu Selatan. Terminal Bersepadu Selatan memiliki lokasi yang berdekatan dengan Bandar Tasik Selatan. Kamu dapat mencoba menaiki LRT atau MRT untuk menuju ke Bandar Tasik Selatan. Untuk mencapai Terminal Bersepadu Selatan, kamu dapat mencoba untuk berjalan kaki. Hal ini karena Bandar Tasik Selatan dan Terminal Bersepadu Selatan dihubungkan dengan sebuah jembatan. Begitu memasuki Terminal Bersepadu Selatan, kamu dapat mendapati main hall terminal dimana tempat tersebut merupakan tempat-tempat loket penjualan tiket bus. Ada banyak sekali jadwal perjalanan dari KL menuju Melaka, kamu dapat memilih untuk menentukan sendiri jadwal perjalananmu. Beberapa jenis bus yang menyediakan perjalanan dari Kuala Lumpur menuju Melaka adalah Delima dan Melor Interline. Biaya yang akan kamu keluarkan untuk melakukan perjalanan ini adalah sekitar 10 ringgit. Manajemen keberangkatan bus di Terminal Bersepadu Selatan ini sangat rapi sehingga kamu akan merasa seperti seolah-olah hendak menaiki pesawat. Tiketmu akan diperiksa oleh petugas di ruang tunggu. Setelah yakin bahwa tiket memang sudah sesuai, petugas ruang tunggu baru akan memperbolehkanmu untuk naik bus. Sesampainya di Melaka, kamu akan tiba di kawasan Melaka Sentral yang merupakan terminal yang terdapat di Melaka. Alternatif lain kamu bisa juga menggunakan taksi, tetapi lebih direkomendasikan untuk menaiki bus. Berkunjung ke Stadthuys Stadthuys via Attraction Malacca Untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Melaka, kamu dapat mencoba untuk mengunjungi Stadthuys. Sesampainya di Melaka Sentral, kamu dapat langsung mencoba mencari lokasi bus dalam kota. Di bagian bus domestic, kamu dapat melihat bus Panorama berwarna merah dalam jumlah yang sangat banyak. Nah, untuk mencapai Stadthuys, kamu dapat memilih untuk menaiki bus Panorama no. 17. Untuk menemukan bus ini juga tergolong sangat mudah. Kamu tinggal memilih untuk menaiki bus yang paling ramai karena objek wisata Stadthuys memang merupakan salah satu objek wisata wajib di Melaka. Dari depan bus, terlihat tulisan “Ujong Pasir” atau “City Hall”. Nah, kamu dapat langsung menaiki bus ini karena kondektur bus akan berkeliling dan menarik tagihan biaya bus. Biaya yang akan kamu keluarkan untuk melakukan perjalanan dari Melaka Sentral ke Stadthuys adalah sekitar 1,5 ringgit. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 20 menit. Stadthuys sendiri merupakan bangunan tempo dulu yang didominasi oleh warna merah. Stadthuys sendiri berlokasi di tengah kota sehingga akan mudah untukmu mendapati bangunan ini. Bangunan ini juga terkenal dengan sebutan Red Square. Tempat ini dulunya merupakan tempat pemerintahan gubernur Belanda. Setelah itu, tempat ini dijadikan sekolah. Saat ini, tempat ini merupakan Museum Sejarah dan Etnografi, Galeri Laksamana Cheng Ho, Museum Sastera, Museum Pemerintahan Demokrasi, dan Museum Yang Di-Pertua Negeri. Yang lebih uniknya lagi, tempat ini diperkirakan merupakan bangunan kolonial Belanda tertua yang masih dipergunakan hingga saat ini di kawasan Asia tenggara. Karena merupakan kawasan objek wisata, kamu dapat melihat berbagai objek wisata lainnya secara berdekatan. Hal ini tentu akan membuatmu bersemangat dalam mengelilingi objek wisata yang satu ini. Mengunjungi Museum Laksamana Cheng Ho Museum Laksamana Cheng Ho via Malacca Ws Inilah dia destinasi wisata selanjutnya di Melaka yang dapat kamu sambangi. Destinasi wisata ini adalah Museum Laksamana Cheng Ho. Laksamana Cheng Ho adalah seorang pelaut dan penjelajah asal Tiongkok yang namanya sudah mendunia karena seringkali melakukan perjalanan laut melintasi benua. Perjalanan laut yang dilakukan oleh Laksamana Cheng Ho dilakukan pada tahun 1405 hingga 1433. Nah, museum yang masih terdapat di kawasan Stadthuys ini merupakan salah satu museum yang dibuat untuk menghormati Laksamana Cheng Ho. Cheng Ho mengunjungi Melaka setidaknya lima kali dalam total tujuh kali perjalanannya mengarungi Laut Timur. Nah, museum yang dapat kamu sambangi saat ini merupakan museum yang juga merupakan pembangunan ulang kompleks gudang atau biasa dikenal dengan Guang Chang, dimana Cheng Ho dan juga seluruh armadanya menyimpan harta karun yang berhasil mereka dapatkan. Bangunan yang terdapat di sini disinyalir berusia lebih dari 300 tahun, meskipun demikian Guang Chang yang lama diperkirakan memiliki usia lebih tua yaitu mencapai 600 tahun. Nah, jika kamu ingin memasuki museum ini, kamu dapat membayar tiket sekitar 20 ringgit untuk dewasa dan 10 ringgit untuk anak-anak. Memang biaya ini agak cukup mahal untuk ukuran museum tetapi tentu saja ketika memasuki museum ini, kamu dapat menyaksikan sendiri keindahan dan juga jejak-jejak Laksamana Cheng Ho di Melaka. Kamu akan merasa puas saat berkeliling, belajar dan juga berfoto-foto di dalam kompleks museum Laksamana Cheng Ho ini. Pada lantai pertama, kamu akan melihat patung sang Laksmana Cheng Ho dan juga replika kapal yang digunakan oleh Laksamana Cheng Ho dalam mengarungi samudera. Kamu juga akan dapat menemukan sumur Cheng Ho yang ditemukan pada tahun 2003 atau pada saat rekonstruksi sedang dilakukan. Sumur ini menjadi sangat unik karena ukurannya yang sangat mungil dan juga bahan pembuatnya. Jika biasanya sumur digunakan dengan menggunakan bata, tetapi sumur Cheng Ho ini dibangun dengan menggunakan batu-batu granit. Selanjutnya, kamu akan dapat melihat data-data mengenai Laksamana Cheng Ho disajikan dalam bentuk poster. Hal ini tentu akan dapat lebih memudahkanmu dalam mencari tahu lebih lanjut mengenai laksamana yang satu ini. Selain itu, kamu juga dapat menemukan diorama berisi pertemuan antara Kaisar Yongle dan Raja Melaka Prameswara di Istana Nan Jing Fun Tian pada tahun 1411. Kamu juga dapat menemukan berbagai diorama di dalam museum ini. Beberapa diorama tersebut menceritakan tentang bagaimana Cina berdagang, bertani serta alat-alat yang mereka gunakan untuk menenun kain. Nah, untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Melaka pastikan kamu juga menyempatkan diri untuk menyambangi destinasi wisata yang satu ini. Mengunjungi Christ Church Christ Church via Trekearth Selanjutnya, inilah dia destinasi wisata di Melaka yang dapat kamu sambangi. Destinasi wisata ini adalah Christ Church. Christ Church sendiri terletak berseberangan dari Stadthuys sehingga kamu dapat berjalan kaki untuk menyambangi tempat ini. Gedung gereja ini dibangun pada tahun 1741 dan selesai dibangun pada tahun 1753. Gedung gereja ini uniknya merupakan gedung gereja tertua di Malaysia yang masih digunakan hingga saat ini. Arsitekturnya didominasi oleh gaya Eropa dengan dindingnya yang tebal, sangat megah serta tiang yang tinggi. Ketika menyambangi tempat ini, kamu dapat melihat keindahan yang ditawarkan oleh arsitektural bangunan ini yang begitu megah. Arsitektural gereja ini dipengaruhi oleh kekuasaan penjajah yang dulu lama berada di Melaka. Peralihan kekuasaan dari Portugis ke Belanda juga membuat adanya perubahan terhadap gereja yang sarat nilai sejarah ini. Pengecatan warna merah terhadap gereja ini dilakukan pada tahun 1911 dan masih bertahan hingga saat ini. Nah, untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Melaka jangan lupa untuk menyambangi destinasi wisata yang satu ini. Menyambangi Queen Victoria Fountain Queen Victoria Fountain via Trip Advisor Salah satu negara yang dulu pernah menjajah Melaka adalah Inggris. Maka dari itu, tidak mengherankan jika Inggris juga membuat salah satu karya arsitekturalnya di Melaka yang masih bertahan hingga saat ini. Karya arsitektural tersebut adalah Queen Victoria Fountain yang terletak tidak begitu jauh dari Christ Church. Queen Victoria Fountain ini merupakan sebuah karya arsitektural yang dibangun untuk menghormati Ratu Inggris. Gaya arsitektural air mancur ini bergaya Eropa dan masih terlihat sangat kokoh hingga saat ini. Bangunan yang dibuat pada tahun 1900-an ini masih terlihat berdiri dengan elegan hingga saat ini meskipun sudah berumur seratusan tahun. Karya arsitektural ini berbentuk air mancur yang dikelilingi dengan kolam. Hal ini membuat banyak pengunjung merasa tidak sabar dan ingin menyambangi air mancur ini. Titik ini memang menarik perhatian pengunjung baik pengunjung lokal maupun asing. Mengapa Queen Victoria dijadikan sebagai inspirasi utama pembuatan fountain ini? Karena meskipun secara the facto, Raja George III merupakan penguasa utama Inggris tetapi sang ratu dianggap lebih didengar dan memiliki gema yang keras di benak rakyat Inggris dan juga prajuritnya. Hal inilah yang menyebabkan prajurit Inggris yang saat itu sedang bertugas di Melaka kemudian membuat fountain untuk memperingati sang ratu, yaitu Queen Victoria. Air mancur ini masih terus dipertahankan hingga saat ini karena pertimbangan nilai sejarahnya. Air mancur ini juga merupakan salah satu titik objek wisata yang ikonik sehingga dapat menambah nilai tambah wisata Melaka sendiri. Menyambangi Kincir Air Melaka Kincir Air via Jalan Jalan Hemat Masih dengan cara berjalan kaki, kamu akan menelusuri Sungai Melaka. Nah tidak jauh dari situ, terdapat sebuah kincir air yang biasanya juga dijadikan sebagai objek foto bagi para wisatawan yang menyambangi tempat ini. Kincir Air ini disebut juga sebagai Malacca Sultanate Watermill yang merupakan kincir air terbesar di Melaka. Kincir air ini dibangun pada tahun 2007 dan akhirnya selesai dibangun pada Maret 2008. Pembentukan Kincir Air ini juga merupakan sebuah tanda kejayaan kota Melaka. Kincir Air yang berputar memiliki filosofi sebagai evolusi perkembangan manusia di Melaka. Kincir Air ini dibangun dengan nuansa Islami seperti yang sering digunakan di Syria dan juga Lijiang, Cina. Teknologi yang digunakan pun tergolong sangat canggih sehingga waktu pembangunan kincir air ini pun menjadi lebih singkat. Sungai Melaka sendiri telah terkenal sebagai tempat pertemuan pedagang-pedagang yang berasal dari berbagai negara seperti Cina, negara-negara di Asia Tenggara dan juga Eropa. Sungai ini dipilih sebagai tempat pertemuan para pedagang karena tergolong memiliki lokasi yang strategis. Nilai sejarah yang dimiliki oleh Sungai Melaka memang tergolong cukup tinggi sehingga sungai ini cukup ikonik dan mampu menjadi salah satu destinasi wisata tujuan wisatawan ketika menyambangi Melaka. Suara percikan Kincir Air yang berputar akan terdengar seperti suara alam yang sejuk di telinga. Fungsi Kincir Air ini akan sama seperti fungsi kincir air yang terdapat di Hama, Syria. Nah, langkah yang dilakukan oleh pemerintah Malaysia khususnya Melaka ini memang sangat kreatif dan didukung oleh rakyatnya. Untuk melengkapi kunjungan wisatamu selama berada di Melaka, jangan lupa untuk menyambangi destinasi wisata yang satu ini. Nah, Kincir Air ini juga dibangun untuk dapat membuat semakin banyak wisatawan baik lokal maupun asing yang datang menyambangi destinasi wisata ini. Menyambangi Museum Maritim Menyambangi Musuem Maritim via Malaysia Attraction Masih ingin menjelajahi kota tua Melaka yang indah? Selanjutnya, Museum Maritim ini tentu dapat kamu jadikan sebagai pilihan. Museum Maritim ini dari luar terlihat seperti replika kapal berukuran sangat besar sehingga sangat cocok dengan namanya. Bentuknya sangat mencolok yaitu replika kapal kayu berukuran sangat besar. Nah, hal ini membuat para wisatawan semakin berminat untuk menyambangi destinasi wisata yang satu ini. Tidak gratis untuk menyambangi destinasi wisata yang satu ini. Harga tiket masuk yang harus kamu keluarkan untuk menyambangi museum ini adalah sekitar 6 ringgit. Harganya memang lebih mahal karena merupakan dua kali lipat dari harga warga lokal. Nah, selain museum berbentuk replika kapal, ada satu lagi museum yang bangunannya terpisah. Museum yang satu ini berisi seperti sejarah kesultanan Melaka serta cerita pelaut-pelaut terkenal Melayu dan juga perdagangan masa lalu. Menyambangi Jonker Street Menyambangi Jonker Street via Jalan Jalan Hemat Selanjutnya, inilah dia salah satu destinasi wisata di Melaka yang tentunya sayang untuk kamu lewatkan. Destinasi wisata ini adalah Jonker Street. Jonker Street adalah wilayah Chinatown di Melaka. Di sini, kamu dapat melihat berbagai bangunan bergaya arsitektur Cina yang tentunya menarik untuk kamu sambangi. Nah, di sepanjang Jonker Street ini juga banyak terdapat toko barang antik, souvenir dan juga ada Baba and Nyonya Heritage Museum, http://www.pinangperanakanmansion.com.my (tiket masuk : RM 10 dewasa, anak-anak di bawah 6 tahun gratis). Bagi kamu yang ingin mencicipi wisata kuliner selama berada di Melaka, jangan lupa untuk menyambangi Jonker Street yang terkenal dengan kulinernya yang nikmat dan harga terjangkau. Nah, itulah dia pembahasan mengenai menikmati keindahan kota Melaka di Malaysia. Ternyata, ada banyak sekali destinasi wisata di Melaka yang dapat kamu sambangi. Semoga artikel ini dapat menginspirasimu dalam menyambangi berbagai titik wisata di Melaka. Happy traveling!
×
×
  • Create New...