Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'nagasaki'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 9 results

  1. Topik tentang bom atom Nagasaki memang sudah saya tutup pada tulisan Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (3-end): Nagasaki Atomic Bomb Museum. Sebelumnya, tulisan tentang bom atom Hiroshima juga sudah khatam dibahas pada tulisan Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 (3-end). Jadi sekarang saya ingin mengupas hal menarik lain dari Hiroshima dan Nagasaki, mulai dari potensi wisata hingga kuliner khas kedua kota yang kini menjadi sister cities tersebut. Berhubung tema Nagasaki sedang hangat-hangatnya, jadi saya akan mulai dulu dari Nagasaki. Kota ini posisinya memang cukup jauh dari Tokyo (bisa 8,5 jam perjalanan via shinkansen, detail baca disini: Nagasaki: Dulu dan Sekarang). Namun jangan salah, diluar wisata sejarah bertema bom atom Nagasaki, kota ini punya banyak daya tarik khas yang membedakannya dari kota lain yang sudah jadi kota tujuan wisata mainstream seperti Tokyo, Kyoto, maupun Osaka. Jika teman-teman tertarik untuk berkunjung ke Nagasaki (mumpung tahun depan gosipnya sudah mulai berlaku bebas visa Jepang untuk pemegang passport Indonesia), monggo diintip panduan singkat tentang Nagasaki berikut ini. Saya ingin berbagi banyak hal menarik tentang Nagasaki, mulai dari moda transportasi khas di kota tersebut, aneka obyek wisata populer, kuliner khas, festival besar, dan banyak lagi (kecuali untuk sejarah Nagasaki karena sudah saya singgung sedikit pada tulisan Nagasaki: Dulu dan Sekarang). Moda transportasi publik di Nagasaki Yang sudah pernah berwisata ke Tokyo dan beberapa kota besar lain di Jepang mungkin sudah maklum kalau kereta api dan subway menjadi moda transportasi publik pilihan di kota-kota tersebut. Kecuali untuk Kyoto, yang mana jalur bus kota lebih menjangkau berbagai pelosok kota (karena pembangunan kereta dan subway memang dibatasi di kota tua tersebut). Foto 01: Stasiun Nagasaki, stasiun utama di kota Nagasaki [foto: G43/wikimedia] Nagasaki beda lagi. Kota ini tak memiliki banyak jalur kereta api. Jalur kereta utamanya adalah Nagasaki Main Line yang dikelola oleh JR Kyushu. Jika ingin menjelajah Nagasaki, cara termudah adalah dengan naik Nagasaki Electric Tramway alias tram. Ada 5 jalur tram yang beroperasi di kota ini, dan tarifnya kira-kira Â¥120* jauh-dekat. Bisa juga dengan membeli 1 day pass untuk penggunaan tram secara unlimited dalam 1 hari kalender, dan harganya Â¥500*. Foto 02: Tram dan suasana jalan di Nagasaki [foto: ã±ã¡ã‚‡ã´/wikimedia] Alternatif lain untuk menjelajah Nagasaki adalah dengan naik bus yang dioperasikan oleh Nagasaki Bus. Bisa juga dengan berjalan kaki karena mayoritas obyek wisata populer di Nagasaki posisinya cukup berdekatan satu sama lain (kecuali untuk Nagasaki Peace Park, Hypocenter, dan Nagasaki Atomic Bomb Museum yang posisinya agak nyempil di distrik Urakami). Obyek wisata populer Seperti yang sudah saya singgung di atas, kota ini memiliki banyak daya tarik khas diluar obyek wisata yang berkaitan dengan bom atom Nagasaki. Salah satu obyek wisata top di Nagasaki adalah kawasan chinatown-nya yang bernama Shinchi Chinatown. Chinatown ini mungkin tak sebesar Yokohama Chinatown (yang konon merupakan salah satu chinatown terbesar di dunia). Namun dalam hal sejarah, tak ada chinatown di Jepang yang dapat menandingi Shinchi Chinatown yang merupakan chinatown tertua di Jepang. Sejarah kawasan ini dimulai sejak awal abad ke-17, yaitu saat Jepang masih menutup diri dari dunia luar, karena Nagasaki merupakan satu-satunya pelabuhan yang terbuka untuk asing pada era tersebut. Saat ini Shinchi Chinatown dipenuhi dengan berbagai restoran dan toko, dan menjadi salah satu spot terbaik untuk wisata kuliner. Foto 03: Nagasaki Shinchi Chinatown [foto: JKT-c/wikimedia] Jika lebih suka dengan wisata bertema sejarah, ada beberapa tempat populer untuk dikunjungi, dan Dejima menjadi tempat pertama dalam list tersebut. Tempat ini semula merupakan pulau buatan yang sengaja dibuat untuk hunian orang asing (khususnya bangsa Portugis) yang datang ke Nagasaki. Tujuannya untuk membatasi kontak dengan penduduk lokal dan mengontrol penyebaran agama Kristen. Walau saat ini Dejima tak lagi menjadi pulau terpisah (karena lingkungan sekitarnya telah berubah fungsi) dan banyak bangunan asli yang sudah hancur, namun proyek revitalisasi yang dilakukan oleh pemerintah setempat cukup berhasil mengembalikan wajah Dejima seperti semula. Berikut penampakan Dejima saat ini: Foto 04: Miniatur suasana asli di Dejima [foto: STA3816/wikimedia] Foto 05: Tipikal suasana di Dejima saat ini [foto: 663highland/wikimedia] Tempat lainnya adalah Dutch Slope, alias Hollander Slope, alias Oranda-zaka, sebuah kawasan dengan jalanan berbatu yang curam di Higashiyamate. Semula di area ini terdapat banyak tempat tinggal orang asing (dan pada saat itu semua orang asing disebut sebagai Hollander), sehingga cukup banyak bangunan bergaya barat yang ada disini. Namun saat ini yang tersisa dari Dutch Slope ini hanya suasananya. Jika tertarik ingin melihat-lihat sisa bangunan ala Barat yang ada di Nagasaki, berkunjunglah ke Glover Garden; sebuah taman sekaligus museum terbuka yang memiliki koleksi aneka bangunan asli bergaya Eropa yang dikumpulkan dari berbagai penjuru Nagasaki. Foto 06: Dutch Slope [foto: 663highland/wikimedia] Foto 07: Bangunan bekas Jiyu-tei Restaurant yang kini ada di Glover Garden [foto: 663highland/wikimedia] Foto 08: Interior (bekas) Jiyu-tei Restaurant [foto: 663highland/wikimedia] Wisata ke Jepang rasanya kurang lengkap jika nggak berkunjung ke kuil, baik kuil Shinto maupun kuil Budha. Salah satu kuil Budha populer di kota ini adalah Sofukuji Temple yang menganut aliran Zen Buddhism. Kuil ini dibangun pada tahun 1629 dan memiliki gaya arsitektur dan nuansa Cina yang sangat kental. Wajar saja karena kuil ini memang dibangun oleh warga Jepang yang bermukim di Nagasaki pada masa tersebut. Kuil Budha populer lainnya adalah Kofukuji Temple (dibangun tahun 1620) yang lokasinya berada di kaki bukit. Foto 09: Sofukuji Temple [foto: 663highland/wikimedia] Foto 10: Kofukuji Temple [foto: Fg2/wikimedia] Sedangkan untuk kuil Shinto, Suwa Jinja (kuil yang jadi tuan rumah festival Nagasaki Kunchi) dan Sanno Jinja (kuil yang memiliki gerbang berkaki satu karena kaki sebelahnya hancur gara-gara bom atom Nagasaki) masuk dalam daftar kuil yang menarik untuk dikunjungi di Nagasaki. Foto 11: Suwa Jinja [foto: ãらã¿ã¿/wikimedia] Foto 12: Torii berkaki sebelah, bagian dari Sanno Jinja [foto: Fg2/wikimedia] Masih banyak spot populer lain di Nagasaki. Untuk kategori wisata religi saja masih ada variasi pilihan lainnya, seperti kuil Konghucu dan situs ajaran Kristen. Tunggu di tulisan selanjutnya yah. *** * Harga sewaktu-waktu dapat berubah. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  2. Gunkanjima bisa jadi merupakan salah satu pulau tak berpenghuni yang paling populer di dunia ini. Diluar fakta bahwa pulau ini hanya berisi reruntuhan, Gunkanjima memang menarik jika dilihat dari berbagai sisi, baik dari sisi sejarah hingga cerita-cerita unik yang menghiasi tempat ini. Saya nggak akan mengupas segi sejarah karena sudah saya singgung dalam tulisan sebelumnya (baca: Gunkanjima, Pulau Kapal Perang Berhantu di Nagasaki 1). Saat ini saya ingin fokus mengulik dari segi tour ke Gunkanjima. Foto 01: Maket Gunkanjima [foto: Yoppy/flickr] Foto 02: Gunkanjima [foto: Kntrty/wikimedia] Tour ke Gunkanjima Hingga tahun 2005, Gunkanjima masih ditutup untuk umum dengan alasan keamanan. Hanya wartawan saja yang diijinkan untuk meliput tempat ini. Baru pada tahun 2009 Gunkanjima mulai dibuka untuk publik, dan mulai bermunculanlah tour menuju Gunkanjima. Foto 03: Wisatawan berkunjung ke Gunkanjima [foto: At by At/wikimedia] Tak sulit untuk mengikuti tour ke Gunkanjima. Wisatawan bisa datang langsung ke titik-titik pemberangkatan kapal menuju Gunkanjima yang ada di Nagasaki Port, seperti di Nagasaki Port Ferry Terminal dan Tokiwa Terminal. Namun lebih disarankan bagi wisatawan untuk melakukan reservasi terlebih dulu, baik via online maupun offline. Kenapa? Ada 2 alasan utama. Pertama, karena tour ke Gunkanjima bisa sangat ramai oleh wisatawan, khususnya saat akhir pekan maupun pada musim liburan. Kedua, karena tour sewaktu-waktu bisa dibatalkan jika kondisi cuaca tidak memungkinkan. Dengan melakukan reservasi, setidaknya wisatawan bisa mengamati jadwal perkiraan tour yang ditawarkan oleh masing-masing operator. Foto 04: Wisatawan dan jalur khusus yang sengaja dibuat untuk memudahkan aktifitas wisata di Gunkanjima [foto: Yoppy/flickr] Ada banyak perusahaan yang mengelola tour menuju Gunkanjima, namun secara garis besar ada 2 tipe tour yang ditawarkan. Pertama, tour mengelilingi pulau menggunakan perahu. Disini wisatawan hanya bisa mengamati Gunkanjima dari laut saja (tidak turun ke pulau). Lamanya tour tipe ini kira-kira 2 jam, dengan biaya bervariasi antara ¥3000*-4000*. Kedua, tour yang singgah ke pulau. Tour tipe ini mengajak wisatawan untuk mengelilingi sebagian kecil wilayah Gunkanjima, biasanya disisi barat-selatan pulau. Jangan berharap akan mampir ke reruntuhan bangunan yah, karena secara resmi wisatawan tidak boleh mendekati puing-puing di Gunkanjima dengan alasan keamanan. Lamanya tour ini kurang lebih 3-4 jam (lengkap dengan staff berbahasa Inggris/Jepang tergantung masing-masing operator), dan biayanya antara ¥3000*-5000*. Foto 05: Reruntuhan Gunkanjima dilihat dari jalur khusus untuk wisatawan [foto: Kwmr/flickr] Foto 06: Wisatawan dan reruntuhan Gunkanjima [foto: Yoppy/flickr] Bagi yang memerlukan informasi lebih lanjut seputar tour ke Gunkanjima, bisa intip info yang disediakan oleh 3 operator berikut ini: lihat disini, disini, dan disini. Apa saja yang bisa dilihat di Gunkanjima? Jawaban yang paling utama tentu saja reruntuhan bangunan. Tapi reruntuhan apa? Bangunan apa saja yang pernah ada di Gunkanjima? Berikut peta fasilitas yang ada di Gunkanjima. Foto 07: Peta fasilitas di Gunkanjima [foto: SUMBER] Dan inilah beberapa bangunan/struktur ikonik yang masih bisa ditemukan di Gunkanjima. Blok 65 Struktur ini bisa dibilang yang paling ikonik di Gunkanjima. Bagi yang pernah nonton Skyfall-nya James Bond (tahun 2012), di blok inilah tempatnya Raoul Silva, musuh Bond, bersembunyi. Bangunan ini memiliki bentuk U, terdiri dari 9 lantai, dan dulunya berfungsi sebagai apartemen. Terdapat kira-kira 317 apartemen di bangunan ini, dan uniknya (sekaligus yang cukup membuat merinding), di beberapa apartemen masih bisa ditemukan barang-barang sisa penghuni terdahulu seperti kulkas, jam dinding, televisi, dan lain-lain. Lho, kenapa kok ngeri? Ah, mungkin itu karena imajinasi saya yang super canggih jika menyangkut hal-hal yang berpotensi mengarah ke cerita horor maupun thriller (mau bilang penakut aja susah amat ya? Haha). Inilah blok 65 tersebut dan contoh barang yang bisa ditemukan disana. Foto 08: Blok 65 [foto: Jordy Meow/wikimedia] Foto 09: Televisi model lama di reruntuhan Gunkanjima [foto: Snotch/flickr] Stairway to Hell Tangga ini berfungsi untuk menghubungkan beberapa bangunan di Gunkanjima. Karena cukup tinggi dan curam, agak sulit untuk mendaki tangga ini dan akhirnya dijuluki Stairway to Hell. Foto 10: Stairway to Hell [foto: Jordy Meow/wikimedia] Sekolah Di Gunkanjima ini juga terdapat sekolah lho. Bangunan sekolah dibangun pada tahun 1958 dan termasuk salah satu bangunan termuda di Gunkanjima. Bangunan sekolah terdiri dari 7 lantai yang dibagi untuk SD dan SMP. Sekolah ini juga dilengkapi dengan beberapa fasilitas lain seperti ruang musik, olah raga, dan ruang multi fungsi. Ngomong-ngomong, berdasarkan pengakuan para penjelajah yang sudah pernah menghabiskan malam di Gunkanjima, konon sekolah ini termasuk salah satu bangunan paling berhantu di Gunkanjima. Foto 11: Bangunan sekolah [foto: Snotch/flickr] Foto 12: Salah satu ruang kelas [foto: Snotch/flickr] Kuil Nggak sulit untuk menemukan kuil di berbagai penjuru Jepang. Jadi tak heran di Gunkanjima juga terdapat kuil, yang sebagian strukturnya masih tersisa hingga saat ini. Inilah penampakan kuil di Gunkanjima. Foto 13: Kuil [foto: Hisagi/wikimedia] Dan berikut random picture suasana di Gunkanjima: Foto 14: Pemandangan dari salah satu atap bangunan [foto: Snotch/flickr] Foto 15: Suasana di antara struktur bangunan yang masih relatif tegak [foto: Snotch/flickr] Foto 16: Deretan reruntuhan (kemungkinan apartemen pekerja dan Blok 65) dilihat dari laut [foto: Kwmr/flickr] Trivia -Walau Skyfall mengambil latar belakang Gunkanjima, namun shootingnya dilakukan di sebuah studio di Inggris. Shooting memang nggak dilakukan di Gunkanjima takut bangunan di sana sewaktu-waktu bisa hancur. -Ada beberapa alasan kenapa Gunkanjima juga dijuluki pulau berhantu. Selain karena pulau tersebut kini kosong tak berpenghuni, juga karena banyaknya kisah suram yang pernah terjadi di pulau itu. Sejak batu bara di Gunkanjima mulai di eksplorasi, banyak warga Cina dan Korea yang sengaja dikirim ke pulau tersebut untuk dijadikan pekerja kasar dan tak sedikit yang menjadi korban dalam periode pertambangan tersebut. -Takjub melihat bentuk Gunkanjima yang menyerupai kapal perang? Jangan takjub terlalu lama karena bentuk tersebut bukan bentuk asli pulau Hashima. Ya, saat dibeli oleh Mitsubishi pulau ini hanya berupa bongkahan karang dengan bentuk tak beraturan. Setelah melalui proses reklamasi berkali-kali, barulah Gunkanjima memperoleh bentuknya seperti saat ini. -Ada yang bingung nggak? Katanya nggak boleh mendekati bangunan di Gunkanjima, tapi kok bisa ada foto-foto close up reruntuhan Gunkanjima? Itu karena aktifitas yang dilakukan oleh jurnalis maupun peneliti diijinkan di pulau ini. * Harga sewaktu-waktu dapat berubah. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca juga: Nagasaki: Dulu dan Sekarang Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (1): Nagasaki Peace Park Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (2): Zone of Prayers Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (3-end): Nagasaki Atomic Bomb Museum Nagasaki’s Short Guide for Travellers (1) Nagasaki’s Short Guide for Travellers (2-end) Gunkanjima, Pulau Kapal Perang Berhantu di Nagasaki (1) Gunkanjima, Pulau Kapal Perang Berhantu di Nagasaki (2-end)
  3. Biasanya, kalau bicara tentang Jepang, image pertama yang terbayang adalah kota Tokyo yang modern dan serba canggih. Atau Kyoto, kota tua nan eksotis yang masih memiliki populasi geiko (istilah Kansai untuk geisha) dalam jumlah banyak; maupun Osaka yang memiliki aneka kuliner khas. Namun ternyata Jepang nggak melulu tentang kota-kota tersebut. Banyak tempat lain di Jepang yang cukup membuat mata terbelalak karena keunikannya, seperti Kamagasaki, Kota yang Dihilangkan dari Peta Jepang, dan Gunkanjima. Gunkanjima. Ada yang pernah dengar nama tersebut? Yang suka mampir ke thread Jalan2 mungkin sudah pernah masuk dalam thread berjudul Gunkanjima. Saya pribadi pertama mendengar nama tersebut saat membaca ulasan seorang teman pada sesi omake (=tambahan) untuk manga Montage dalam sebuah majalah yang khusus membahas anime dan manga. Montage memang mengambil setting Gunkanjima, dan kisahnya diangkat dari kisah nyata. Namun saya nggak akan membahas lebih lanjut tentang manga yang berkisah tentang perampokan tersebut. Silahkan googling atau cari majalah yang saya maksud yah (ada di volume 177). Kembali ke Gunkanjima. Tempat ini sudah saya singgung saat menulis Nagasaki Short Guide for Travellers (2-end) sebagai salah satu tempat yang wajib dikunjungi saat berwisata ke Nagasaki. Pada tulisan tersebut saya juga berjanji akan mengulas Gunkanjima secara lebih detail, dan voila, berikut tulisan tentang Gunkanjima mulai dari A-Z. Tentang Gunkanjima Secara literal, Gunkanjima dapat diartikan sebagai pulau kapal perang. Asal katanya dari kata gunkan yang artinya kapal perang, dan jima (bentuk lain dari shima) yang berarti pulau. Sebetulnya nama asli dan nama resmi dari pulau ini adalah Hashima Island (alias pulau Ha, karena shima sendiri berarti pulau). Alasan kenapa pulau ini akhirnya populer dengan nama Gunkanjima, tak lain dan tak bukan karena bentuk pulaunya yang menyerupai kapal perang. Saya sendiri pun lebih menyukai nama Gunkanjima, jadi untuk tulisan ini nama Gunkanjima yang akan saya gunakan untuk menjelaskan tentang pulau Hashima. Foto 01: Hashima a.k.a Gunkanjima [foto: Jordy Meow/wikimedia] Gunkanjima semula berada dalam wilayah kota Takashima. Namun sejak tahun 2005, terjadi penggabungan antara kota Takashima, Iojima, Koyagi, Nomozaki, Sanwa, dan Sotome ke dalam wilayah kota Nagasaki, sehingga otomatis Gunkanjima a.k.a Hashima Island pun masuk dalam wilayah Nagasaki. Pulau ini sendiri berjarak kira-kira 15-20 kilometer dari Nagasaki, dan menjadi satu dari 505 pulau tak berpenghuni yang ada di wilayah prefektur Nagasaki. Ukurannya sendiri tak seberapa besar, kira-kira 480 meter (panjang) dan 150-160 meter (lebar). Foto 02: Posisi Gunkanjima pada peta [foto: Hisagi/wikimedia] Sejarah Gunkanjima Geliat kehidupan di Gunkanjima dimulai pada tahun 1810. Pada saat itu, ditemukan batu bara yang lantas memancing kegiatan pertambangan batu bara di pulau tersebut. Tak perlu waktu lama hingga perusahaan besar seperti Mitsubishi Corporation tertarik untuk membeli Gunkanjima, dan sejak tahun 1890 Mitsubishi resmi membeli pulau ini untuk dieksplorasi secara besar-besaran, khususnya untuk mengekstrak batu bara dari tambang di dasar laut. Tak tanggung-tanggung, Mitsubishi sekaligus membangun kota kecil untuk para pekerja dan keluarganya. Berbagai fasilitas didirikan di pulau ini, mulai dari apartemen, pertokoan, sekolah, rumah sakit, restoran, hingga pemandian umum dan teater! Tak heran jika pada masa kejayaan Mitsubishi di Gunkanjima, populasi di pulau ini pernah mencapai lebih dari 5000 jiwa alias 83500 jiwa/kilometer persegi (untuk seluruh pulau) atau 139100 jiwa/kilometer persegi (khusus untuk area residensial-nya saja). Lebih padat dari kota manapun di dunia ini (pada masa itu). Foto 03: Aktifitas di Gunkanjima pada tahun 1930 [foto: unknown/wikimedia] Sepintas kejayaan Gunkanjima seolah akan berlangsung untuk selamanya. Sayangnya takdir berkata lain. Sekira tahun 1960-an, di Jepang, minyak bumi mulai menggantikan fungsi batu bara. Perlahan tapi pasti tambang batu bara di seluruh Jepang, termasuk Gunkanjima, mulai ditutup. Puncaknya, pada tahun 1974, Mitsubishi resmi menutup tambang batu bara di Gunkanjima dan seluruh pekerjanya harus meninggalkan pulau tersebut. Gunkanjima pun menjadi pulau kosong, dan semua fasilitas lengkap yang ada di pulau tersebut perlahan menjadi puing walau masih ada beberapa bangunan yang berdiri tegak hingga saat ini. Julukan “pulau hantu†mulai disematkan pada pulau kapal perang yang kini kosong tak berpenghuni, dan Gunkanjima pun akhirnya ditutup untuk umum. Foto 04: Gunkanjima dilihat dari atas [foto: Kntrty/wikimedia] Gunkanjima saat ini Setelah kegiatan pertambangan di Gunkanjima ditutup dan pulau ini jadi pulau tak berpenghuni, pada tahun 2002 kepemilikan Gunkanjima diserahkan pada kota Takashima, yang berarti otomatis saat ini Gunkanjima dimiliki oleh pemerintah Nagasaki. Pulau ini pun lalu ditutup untuk umum dengan alasan keamanan, mengingat bangunan yang ada di Gunkanjima dalam kondisi tidak terawat dan terancam hancur sewaktu-waktu. Pada tahun 2005, atau 31 tahun sejak populasi terakhir ada di pulau ini, Gunkanjima mulai dibuka secara terbatas untuk jurnalis saja. Tak perlu waktu lama bagi Gunkanjima meraih popularitas secara internasional, dan Gunkanjima pun mulai sering disebut dalam berbagai media. Gunkanjima kemudian disorot oleh berbagai program dokumenter seperti History Channel dan menjadi salah satu lokasi shooting film James Bond yang berjudul Skyfall (2012). Bagi yang suka musik Jepang, group band B'z juga pernah shooting video klip di Gunkanjima untuk lagunya yang berjudul My Lonely Town. Sedangkan untuk manga, salah satu yang mengambil setting Gunkanjima adalah Montage yang sudah saya sebut sebelumnya. Gunkanjima pun dipromosikan untuk masuk dalam UNESCO World Heritage Site untuk kategori The Modern Industrial Heritage Sites in Kyushu and Yamaguchi. Foto 05: Kapal merapat di Gunkanjima [foto: 64/wikimedia] Dengan semakin disorotnya Gunkanjima, pulau ini pun mulai menarik minat wisatawan untuk berkunjung ke sini. Semula pemerintah hanya mengijinkan pulau ini untuk dikelilingi atau dilihat dari laut saja. Namun minat wisatawan semakin tak terbendung, dan pemerintah pun memilih untuk mulai memfasilitasi kegiatan wisata di Gunkanjima. Pada tahun 2009 sebagian kecil wilayah Gunkanjima akhirnya dibuka untuk umum. Pelabuhan mulai di restorasi, dan jalur untuk wisatawan mulai dibuat sehingga wisatawan dapat menjelajah sebagian wilayah Gunkanjima. Seperti apa detail tour menjelajah pulau kapal perang ini? Dan kira-kira ada cerita seru apa saja yang pernah terjadi di Gunkanjima sehingga membuatnya disebut sebagai pulau hantu? Tunggu ulasan detailnya dalam tulisan selanjutnya yah. *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  4. Setelah selesai berbagi info seputar Hiroshima: Dulu dan Sekarang, serta sharing-sharing seputar Hiroshima Peace Memorial Park (baca disini: Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 1, Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 2, Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 3-end), tadinya saya ingin bagi-bagi cerita seputar Miyajima. Tempat tersebut merupakan side trip populer dari Hiroshima, dan termasuk salah satu obyek wisata populer juga di Jepang. Namun mengingat ide utama tulisan ini adalah untuk memperingati peristiwa jatuhnya bom atom, saya ingin fokus dulu pada tema tersebut. Jadi mari lupakan sejenak tentang Miyajima, dan selamat datang di Nagasaki, kota kedua di dunia yang terkena serangan bom atom (dan mudah-mudahan jadi kota terakhir, aamiin!). Sekilas info Jujur, walau Hiroshima dan Nagasaki sama-sama terkena bom atom, saya lebih sering mendengar tentang Hiroshima dibanding Nagasaki. Entah karena Hiroshima kota yang di bom duluan (sehingga lebih populer), atau karena Hiroshima lebih serius dalam hal publikasi yang berkaitan dengan bom atom. Alhasil saya baru ngeh jika ada 2 pengertian saat menyebut nama Nagasaki, apakah yang dimaksud adalah prefetur Nagasaki, atau kota Nagasaki; kota terbesar sekaligus ibukota dari prefektur Nagasaki. Berhubung yang akan dibahas berkaitan dengan tema bom atom, jadi yang saya sebut selanjutnya adalah kota Nagasaki. Kota ini terletak di pulau Kyushu, pulau ketiga terbesar di Jepang. Bagi yang belum tahu dimana posisi kota Nagasaki dalam peta Jepang, bisa lihat foto berikut ini: Foto 01: Posisi Nagasaki dalam peta Jepang [foto: Luinil/wikimedia] Iklim di Nagasaki tak jauh berbeda dengan Hiroshima, yaitu memiliki karakteristik iklim subtropis. Musim panas di Nagasaki bisa sangat lama dan lembab (suhu rata-rata 28-30 derajat Celcius, walau pernah juga mencapai 37 derajat Celcius), sementara musim dinginnya tak terlalu dingin (antara 10-13 derajat Celcius dan pernah mencapai 22 derajat Celcius). Foto 02: Nagasaki [foto: STA3816/wikimedia] Sejarah singkat Jika melihat dari peta di foto 01, bisa dilihat jika posisi Nagasaki berada cukup dekat dengan wilayah Asia lainnya. Jadi nggak heran jika Nagasaki memiliki peran yang cukup penting sebagai salah satu pintu masuk jalur perdagangan ke wilayah Jepang sejak jaman dahulu kala. Setidaknya, pada abad ke-16 diketahui kota ini menjadi salah satu kota yang memulai kontak dengan penjelajah Portugal dan cukup mendapat pengaruh dari negara Eropa lainnya. Jadi tak heran jika di Nagasaki cukup mudah untuk menemukan gereja dan situs bersejarah yang berkaitan dengan agama Kristen, dan pelabuhan Nagasaki menjadi salah satu dari sedikit pelabuhan yang dibuka saat periode Edo (saat Jepang menutup diri dari pengaruh luar), walau ada juga yang berpendapat Nagasaki menjadi satu-satunya pintu masuk pengaruh barat ke Jepang pada masa tersebut. Foto 03: Urakami Cathedral, salah satu gereja di Nagasaki [foto: 663highland/wikimedia] Pada perkembangannya, setelah periode Edo berakhir dan berganti ke Restorasi Meiji, Nagasaki berkembang pesat sebagai kota pelabuhan sekaligus kota industri berat. Namun kejayaan Nagasaki sempat hancur saat sebuah bom atom dengan kode nama “fat man†dijatuhkan oleh tentara Amerika. Berbeda dengan bom tipe uranium yang dijatuhkan di Hiroshima, “fat man†ini merupakan bom plutonium yang memiliki daya hancur lebih kuat dibanding bom Hiroshima, dan Nagasaki menjadi kota pertama (mudah-mudahan yang terakhir) yang mendapat serangan bom tipe plutonium. Peristiwa yang terjadi pada 9 Agustus 1945 pukul 11.02 waktu setempat itu menghancurkan seluruh kota dalam waktu kurang dari satu detik saja! Bayangkan, sebuah kota yang sedang sangat maju dalam bidang industri tiba-tiba dihancurkan begitu saja. Sudah pasti banyak korban jiwa yang berjatuhan, dan banyak aset berharga yang hancur dalam waktu singkat. Diperkirakan 40000 jiwa tewas seketika akibat serangan bom atom, dan setelah diakumulasi total korban jiwanya mencapai 73884 jiwa, sementara jumlah korban yang luka-luka mencapai 74909. Untungnya, walau bom “fat man†ini lebih kuat daya hancurnya dibanding bom Hiroshima (tipe “little boyâ€), karena pengaruh kondisi geografis Nagasaki yang berkontur, kerusakan di kota ini tak begitu besar dibanding Hiroshima. Foto 04: Hypocenter (titik jatuhnya bom) Monument di Nagasaki [foto: Unit3000-21/wikimedia] Nagasaki saat ini Paska serangan tersebut, Nagasaki secara perlahan kembali membenahi diri. Walau proses pembangunan kembali terbilang lambat, namun secara bertahap bangunan baru mulai dibangun untuk menggantikan bangunan lama, seperti aneka kuil, bangunan industri, dan banyak lagi. Nagasaki saat ini sudah kembali menjadi kota pelabuhan yang cantik dan atraktif, terutama setelah pada tahun 2005 beberapa kota dilebur ke dalam wilayah Nagasaki. Kota Nagasaki kini memiliki beberapa spot wisata menarik, dan sama seperti Hiroshima, juga memiliki Peace Park sebagai tempat untuk mengenang jatuhnya bom atom di Nagasaki. Detail tentang Peace Park dan obyek wisata menarik lainnya di Nagasaki akan saya ulas terpisah ya. Untuk sementara, silahkan melihat-lihat kecantikan kota Nagasaki saat ini dalam rangkaian foto berikut ini. Foto 05: Nagasaki di malam hari [foto: 663highland/wikimedia] Foto 06: Nagasaki waterfront area di malam hari [foto: 663highland/wikimedia] Foto 07: Salah satu sudut Nagasaki [foto: Mstyslav Chernov/unframe/www.unframe.com/wikimedia] Foto 08: Jalanan di Nagasaki [foto: Kobakou/flickr] Dari Tokyo ke Nagasaki Jika melihat dari peta di foto 01, bisa dilihat jika jarak Nagasaki dan Tokyo cukup jauh. Namun jangan takut untuk berkunjung ke kota ini. Mengingat sebagian besar kota di Jepang sudah terhubung dengan jaringan transportasi yang sangat baik, tak sulit kok untuk mencapai Nagasaki dari Tokyo. Saya mengumpulkan 2 cara paling mudah untuk mencapai Nagasaki, yaitu menggunakan kereta cepat (shinkansen) dan menggunakan pesawat domestik. Jika menggunakan shinkansen, ada 2 pilihan tipe perjalanan yang bisa dipilih, apakah menggunakan shinkansen Nozomi (shinkansen tercepat di jalur JR Tokaido/Sanyo Shinkansen) atau menggunakan shinkansen tipe lainnya seperti Hikari dan Sakura. Jika menggunakan shinkansen Nozomi, waktu tempuh antara Tokyo-Nagasaki hanya kira-kira 7,5 jam saja (transfer di Stasiun Hakata, Fukuoka; lalu lanjut naik kereta ke Nagasaki). Sayangnya shinkansen Nozomi tidak di cover oleh JR Pass. Sedangkan jika menggunakan shinkansen Hikari dan Sakura (di cover oleh JR Pass), waktu tempuhnya kira-kira 8,5 jam (transfer di Stasiun Shin-Osaka). Untuk lebih jelas tentang shinkansen di jalur JR Tokaido/Sanyo Shinkansen, bisa baca disini: Serba-serbi Shinkansen, Kereta Super Cepat ala Jepang 2. Untuk pesawat domestik, bisa memilih penerbangan yang turun di Nagasaki Airport maupun Fukuoka Airport. Untuk penerbangan yang turun di Nagasaki Airport, budgetnya cukup lumayan yah, bisa berkisar Â¥40000* (kecuali jika sedang promo). Waktu tempuhnya kira-kira 2 jam saja, belum termasuk 45 menit tambahan untuk mengakses pusat kota Nagasaki. Sedangkan jika turun di Fukuoka Airport, budgetnya bisa lebih ekonomis lagi karena ketatnya persaingan di rute tersebut (kira-kira Â¥30000*-40000*). Hanya saja waktu tempuhnya sedikit lebih lama, karena perlu waktu kira-kira 2,5 jam tambahan untuk mengakses Nagasaki dari Fukuoka. *** Untuk saat ini, kira-kira itulah yang bisa saya share tentang Nagasaki. Rencananya saya ingin mengulas lebih lanjut soal bom atom di Nagasaki, dan juga beberapa obyek wisata lain di kota ini. Ditunggu yah. *** * Harga dapat berubah sewaktu-waktu. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca seri lengkap Nagasaki: Nagasaki: Dulu dan Sekarang Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (1): Nagasaki Peace Park Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (2): Zone of Prayers Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (3-end): Nagasaki Atomic Bomb Museum
  5. fallout

    Gunkanjima

    Ini salah satu lokasi yang saya sangat ingin kunjungi. Namanya Gunkanjima atau Hashima Island. Lokasinya ada di Nagasaki, sekitar 15 km dari Nagasaki. Pulai ini agak kecil, hanya 480m x 160m. Ada tour yang kita bisa mengelilingi pulau ini dengan speed boat tapi kita tidak boleh masuk ke dalem gedung2nya. Wisatawan hanya boleh berada di pulau ini maksimal hanya sejam. Katanya karena cuaca yang ganas. Nanti ketika kita di pulau, akan ada jalur yang ditunjuk untuk wisatawan berjalan jalan di pulau ini. jadi kita enggak boleh berkeliaran bebas. Untuk tour, kita harus bayar 4000 yen untuk pulang pergi. Tapi kalau mau mendarat di pulau kita kena bayar lagi 300 yen Sedikit sejarah tentang pulau ini. Dulu pulau ini dibeli oleh Mitsubishi untuk di jadikan pertambangan batubara. Sempat penduduknya jadi banyak sekali, tapi karena pulau ini kecil, maka dibangunlah apartemen blok untuk para pekerja di sana. Pada 1959, terdapat 5259 orang yang tinggal di pulau kecil itu. Ketika minyak menggantikan batu bara, maka pulau ini tutup dan penduduknya pada pindah. Nah katanya nanti salah satu lokasi filem James Bond yang baru Syfall ada di blok 65 di pulau ini. ini tempatnya
  6. Lanjut lagi tentang panduan singkat tentang Nagasaki (yang ternyata nggak singkat-singkat amat haha). Untuk bagian pertama, baca disini: Nagasaki’s Short Guide for Travellers (1). Dan untuk lebih mengenal sejarah Nagasaki, bisa baca tulisan saya Nagasaki: Dulu dan Sekarang. Terakhir saya sudah mengupas sampai ke kuil Shinto dan kuil Budha populer di Nagasaki. Yang menarik, kota ini juga memiliki jenis kuil lainnya seperti kuil Koshibyo Confucius Shrine yang bisa di akses melalui tram no 5. Konon kuil ini merupakan satu-satunya kuil Konghucu yang dibangun oleh orang Cina asli di luar negara Cina. Kuil ini dibangun pada tahun 1893, dan memiliki bentuk arsitektur unik dan menarik yang membuatnya selalu ramai dikunjungi oleh wisatawan. Kuil ini kini juga dilengkapi dengan sebuah museum bernama Historical Museum of China. Intinya sih kuil ini termasuk salah satu yang wajib dikunjungi di Nagasaki. Foto 01: Koshibyo Confucius Shrine [foto: STA3816/wikimedia] Bosan dengan kuil-kuil? Ingin wisata religi yang lain? Cobalah untuk mampir ke berbagai gereja maupun tempat yang berkaitan dengan agama Kristen. Sebagai satu-satunya kota yang dibuka saat periode isolasi diri, Nagasaki menjadi salah satu pintu masuk Kristenisasi di Jepang. Tak heran jika di kota ini terdapat beberapa gereja yang memang dibangun oleh orang asing yang tinggal di Nagasaki, seperti Oura Church/Oura Cathedral (atau Oura Tenshudo). Gereja ini dibangun pada tahun 1864 oleh misionaris dari Perancis dan kini menjadi gereja tertua di Jepang. Oura Church juga menjadi satu-satunya bangunan ala Western yang diakui sebagai national treasure oleh pemerintah Jepang dan telah masuk dalam daftar UNESCO World Heritage Site. Foto 02: Oura Church [foto: Fg2/wikimedia] Selain Oura Church, masih ada beberapa gereja lain yang bisa dikunjungi di Nagasaki. Contohnya Urakami Church yang telah saya singgung pada tulisan Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (2): Zone of Prayers. Jangan lewatkan juga untuk berkunjung ke Site of the Martyrdom of the 26 Saints of Japan, sebuah monumen dan museum yang didirikan untuk menghormati 20 orang Jepang dan 6 orang misionaris Eropa yang disalib pada tahun 1597 karena menyebarkan ajaran Kristen. Ke-26 orang tersebut kini telah diakui sebagai orang suci (pengakuan diberikan tahun 1862), dan seluruh dokumen maupun artefak yang berkaitan dengan 26 santa tersebut bisa dilihat di monumen dan museum yang hanya berjarak 10 menit jalan kaki dari Stasiun Nagasaki. Foto 03: Site of the Martyrdom of the 26 Saints of Japan [foto: Alex Tora/wikimedia] Foto 04: Salah satu lukisan tentang penyaliban 26 santa yang bisa dilihat di museum ini [foto: Jim McIntosh/wikimedia] Bagi yang lebih suka dengan wisata bertema alam, Nagasaki punya banyak taman yang menarik. Selain Glover Garden yang sudah saya sebut pada tulisan Nagasaki’s Short Guide (1) maupun Nagasaki Peace Park, taman lain seperti Nagasaki Subtropical Botanical Garden juga menarik untuk dilirik. Atau jangan tanggung-tanggung, sekalian saja naik ke Gunung Inasa. Gunung yang memiliki ketinggian 333 meter ini puncaknya mudah dicapai menggunakan kereta gantung, bus, maupun mobil. Bagian yang menarik, gunung ini masuk dalam daftar 3 besar gunung yang menawarkan pemandangan kota (khususnya pemandangan malam) yang indah (gunung lainnya adalah Gunung Hakodate dan Gunung Rokko). Mau tahu seperti apa pemandangan Nagasaki dilihat dari Gunung Inasa? Lihat saja foto berikut ini. Foto 05: Kota Nagasaki dilihat dari puncak Gunung Inasa [foto: 663highland/wikimedia] Foto 06: Kereta gantung ke puncak Gunung Inasa [foto: Atsasebo/wikimedia] Sebetulnya masih banyak obyek wisata menarik lain di Nagasaki. Saya bahkan belum menulis tentang aneka museumnya, dan juga tentang pulau-pulau di sekitar Nagasaki, khususnya Gunkanjima. Namun kalau diulas semua, bisa-bisa nggak jadi short guide lagi, melainkan jadi complete guide. Khusus untuk Gunkanjima, karena tempat ini menarik dan populer banget, akan saya ulas terpisah. Festival seru di Nagasaki Ada banyak festival seru di Nagasaki, baik di kota Nagasaki maupun di kota lain di prefektur Nagasaki. Yang saya singgugn hanya festival-festival besarnya saja, yang akan saya mulai dari festival Nagasaki Kunchi yang diadakan di Suwa Jinja pada tanggal 7-9 Oktober. Festival ini dipenuhi dengan banyak tarian dan pertunjukan, dan uniknya, juga menampilkan pertunjukan yang terinspirasi dari budaya Cina seperti tarian naga. Foto 07: Nagasaki Kunchi Festival [foto: Marufish/flickr] Perayaan Tahun Baru Cina juga dirayakan dengan meriah di kota pelabuhan ini. Setiap tanggal 18 Februari hingga 4 Maret diadakan Nagasaki Lantern Festival yang berpusat di area sekitar Chinatown. Paling seru datang ke festival ini saat malam hari, karena suasana bisa sangat meriah karena setidaknya ada 12000 lentera yang dinyalakan setiap harinya. Bentuk lenteranya juga bervariasi lho. Kemeriahan suasana saat festival tersebut bisa dilihat dalam foto berikut ini. Foto 08: Nagasaki Lantern Festival di siang hari [foto: ã±ã¡ã‚‡ã´ï¼ˆæŠ•ç¨¿è€…)撮影/wikimedia] Foto 09: Suasana festival di malam hari [foto: Marufish/flickr] Festival lain yang bisa dihadiri saat berada di kota Nagasaki antara lain The Memorial Day of the Atomic Bombing (9 Agustus), Shoro Nagashi (15 Agustus), Nagasaki Settlement Festival (pertengahan September), Confucian Memorial Festival (Sabtu terakhir di bulan September), dan Nomozaki Narcissus Festival (pertengahan Desember-pertengahan Januari). Kulineran di Nagasaki Sudah jauh-jauh datang ke Nagasaki, nggak seru dong kalau nggak mencicipi kuliner khas dari kota ini. Dan kuliner khas Nagasaki yang paling wajib dicoba oleh wisatawan adalah chanpon atau champon. Kuliner ini terdiri dari mie dalam kuah kaldu (biasanya kaldu babi) dan dilengkapi dengan sayuran, bacon, dan seafood (udang, cumi, kerang). Foto 10: Chanpon [foto: Yamaguchi Yoshiaki/wikimedia] Kuliner sejenis chanpon yang juga populer di Nagasaki adalah saraudon. Kuliner ini merupakan kombinasi antara kuah chanpon dengan sayuran, daging, sayuran dan seafood. Perbedaannya, kuah ini disiramkan ke atas mie yang sudah di goreng hingga kering. Chanpon dan saraudon ini cukup mudah ditemukan di berbagai restoran di Shinchi Chinatown. Foto 11: Saraudon [foto: Kanko*/wikimedia] Masih ada beberapa kuliner populer lain di Nagasaki. Ada kuliner khas Jepang seperti chawan mushi, namun ada juga kuliner yang diperkenalkan oleh bangsa lain yang dulu tinggal di Nagasaki, seperti Turkish Rice (campuran antara irisan daging babi, kari kering yang dicampur dengan nasi, dan spaghetti) serta castella (sponge cake yang asalnya dari Portugis). *** Panduan singkat (yang ternyata nggak singkat) tentang Nagasaki saya cukupkan sampai disini. Mudah-mudahan travellers yang berencana mampir ke Nagasaki sudah dapat gambaran umum tentang kota ini. Last but not least, semoga informasinya bermanfaat! *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari versi aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Tulisan tentang Nagasaki: Nagasaki: Dulu dan Sekarang Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (1): Nagasaki Peace Park Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (2): Zone of Prayers Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (3-end): Nagasaki Atomic Bomb Museum Nagasaki’s Short Guide for Travellers (1) Nagasaki’s Short Guide for Travellers (2-end)
  7. Akhirnya sampai juga di bagian akhir napak tilas bom atom Nagasaki. Bagi yang ketinggalan, bisa baca dulu tulisan saya tentang Nagasaki: Dulu dan Sekarang. Untuk bagian 1 (zone of hopes), bisa baca Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (1): Nagasaki Peace Park dan bagian 2-nya bisa baca disini: Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (2): Zone of Prayers. Kali ini saya ingin sharing info zona terakhir memorial spot bom atom Nagasaki yang ada di kota tersebut, yaitu zone of study. Seperti “iklan†yang sudah saya singgung di bagian 2, zone of study ini nggak memiliki fasilitas/spot memorial sebanyak 2 zona lainnya. Tapi di zona ini terdapat beberapa fasilitas penting, khususnya bagi yang betul-betul ingin lebih mengenal tentang sejarah bom atom Nagasaki. Apa saja fasilitas yang ada di zona ini? Ayo lanjut terus bacanya yah. Tentang zone of study Saya sudah menjelaskan perbedaan antara zone of hopes dan zone of prayers pada tulisan Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (2): Zone of Prayers. Zone of study ini memiliki konsep lain lagi, yaitu sebagai zona pembelajaran bagi generasi yang akan datang, khususnya mengenai bahaya dari bom atom. Jadi tak heran jika di zona ini terdapat fasilitas-fasilitas yang menyimpan aneka memorabilia yang berkaitan dengan peristiwa jatuhnya bom atom 9 Agustus 1945 pukul 11.02. Untuk detailnya, intip langsung di bagian fasilitas yah. Foto 01: Zone of Study [foto: David McKelvey/flickr] Fasilitas yang ada di zone of study Hanya ada 3 fasilitas yang bisa ditemukan di zone of study ini, antara lain sebagai berikut: 1.Nagasaki Atomic Bomb Museum Yang pernah berkunjung ke Hiroshima Peace Memorial Park, atau setidaknya pernah membaca tulisan saya yang berjudul Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 (3-end) pasti sudah tahu jika di taman tersebut terdapat sebuah museum bom atom, yaitu Peace Memorial Museum. Sebagai kota yang juga menjadi korban dahsyatnya serangan bom atom, Nagasaki juga memiliki sebuah museum bernama Nagasaki Atomic Bomb Museum alias Nagasaki Genbaku Shiryokan. Foto 02: Nagasaki Atomic Bomb Museum [foto: Freddie Boy/flickr] Tempat ini sebetulnya sudah selesai dibangun pada tahun 1955, hanya saja waktu itu fungsinya belum sebagai museum, melainkan sebagai fasilitas multi-fungsi dengan nama International Culture Hall. Fungsinya pun baru sebatas menyimbolkan keinginan penduduk Nagasaki yang ingin secepatnya kembali membangun kota mereka. Pada tahun 1975, tepatnya di bulan Agustus, tempat tersebut diubah menjadi museum dan namanya menjadi Nagasaki Atomic Bomb Museum dan fungsinya pun diperjelas yaitu untuk menyimpan berbagai dokumentasi maupun artefak yang berkaitan dengan jatuhnya bom atom Nagasaki, serta mendukung terciptanya perdamaian dunia. Tujuannya tentu saja sebagai tempat untuk menginformasikan bahaya bom atom bagi generasi mendatang, sehingga kisah tentang bom atom Nagasaki dapat terus dikenang walau para saksi hidupnya banyak yang sudah meninggal. Pada tahun 1995, dibuatlah sebuah museum baru yang lokasinya berdekatan dengan museum lama yang menandai peringatan 50 tahun bom atom Nagasaki. Foto 03: Nagasaki Atomic Bomb Museum [foto: Variationblogr/flickr] Apa saja yang bisa ditemukan di museum ini? Yang paling utama tentu saja aneka display dan dokumentasi yang berkaitan dengan bom atom Nagasaki, mulai dari foto-foto sebelum dan sesudah jatuhnya bom atom, dan melihat aneka koleksi artefak yang bisa ditemukan pada saat kejadian, seperti potongan 6 botol yang meleleh jadi satu (saking panasnya temperatur paska jatuhnya bom atom), baju korban bom, dan lain-lain. Pengunjung juga dapat mengenal sejarah bom atom dan fakta-fakta seputar bom atom Nagasaki melalui berbagai eksebisi maupun mencari informasinya di perpustakaan dan ruang video di museum ini. Intinya, jika punya pertanyaan apapun yang berkaitan dengan bom atom Nagasaki, silahkan berkunjung ke tempat ini. Foto 04: Display 6 botol yang meleleh karena panasnya udara saat itu [foto: variationblogr/flickr] Foto 05: Display lain di Nagasaki Atomic Bomb Museum [foto: Variationblogr/flickr] Foto 06: Display di Nagasaki Atomic Bomb Museum [foto: Kmf164/flickr] Beberapa informasi tambahan tentang Nagasaki Atomic Bomb Museum: Jam operasional: 08.30-17.30 (penjualan tiket terakhir pukul 17.00), 08.30-18.30 (bulan Mei-Agustus). Tutup setiap tanggal 29-31 Desember. Harga tiket: ¥200* (dewasa), ¥100* (pelajar dan anak usia sekolah) Keterangan lain: Tersedia rental audio set dalam bahasa Jepang, Inggris, Cina, Korea, dan Spanyol dengan biaya sewa ¥150*. 2.Nagasaki National Peace Memorial Hall Tempat ini merupakan sebuah monumen untuk mengenang mereka yang menjadi korban bom atom 1945. Terdapat aneka foto yang berkaitan dengan korban maupun peristiwa tersebut, dan informasi yang berkaitan dengan penanganan bahaya nuklir. Fasilitas di tempat ini terbilang menarik. Selain terdapat ruang konferensi, terdapat fasilitas lain seperti Remembrance Hall dan serambi. Foto 07: Nagasaki Peace Memorial Hall [foto: Kentamabuchi/flickr] Foto 08: Sisi lain Nagasaki Peace Memorial Hall [foto: Kentamabuchi/flickr] Foto 09: Interior Nagasaki Peace Memorial Hall [foto: Kmf164/flickr] 3.Statue in Memory of Schoolchildren and Teachers Terletak tak jauh dari Nagasaki Atomic Bomb Museum, patung ini dibuat untuk mengenang guru dan siswa yang menjadi korban bom atom Nagasaki baik secara langsung maupun mereka yang menjadi korban radiasi. Jumlahnya memang cukup banyak, mencapai 5800 orang (siswa yang terbunuh di rumahnya), 1900 orang (siswa yang tengah menjadi pekerja untuk pabrik saat perang, dan lebih dari 100 guru. Selain bertujuan untuk mengenang para korban, memorial ini melambangkan harapan agar peristiwa sejenis tak terjadi lagi di masa datang. Foto 10: Statue in Memory of Schoolchildren and Teachers [foto: Jenniferphoon/flickr] Cara menuju ke tempat ini Zone of study ini posisinya berada di sebelah zone of prayers. Jadi untuk mencapai ke tempat ini sama dengan cara untuk mengakses zone of prayers, yaitu dengan naik tram line 1 atau 3 dari Stasiun JR Nagasaki. Hanya saja, dibanding turun di tram stop Matsuyamachi, posisi zone of study ini lebih dekat ke tram stop Hamaguchimachi. Dari Hamaguchimachi, tinggal jalan kaki beberapa menit untuk mencapai Nagasaki Atomic Bomb Museum. *** Kira-kira demikianlah yang bisa saya share tentang bom atom Nagasaki. Sebetulnya sih masih ada beberapa spot memorial lain yang terdapat di kota ini, namun ketiga zona yang sudah saya ulas merupakan spot memorial utama di Nagasaki. Semoga informasinya bermanfaat, dan mudah-mudahan teman-teman terinspirasi untuk berkunjung ke Nagasaki saat ada kesempatan untuk berwisata ke Jepang. *** * Harga dapat berubah sewaktu-waktu. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca seri lengkap Nagasaki: Nagasaki: Dulu dan Sekarang Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (1): Nagasaki Peace Park Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (2): Zone of Prayers Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (3-end): Nagasaki Atomic Bomb Museum
  8. Masih lanjut tentang kota Nagasaki dan berbagai cerita seputar bom atom di kota pelabuhan cantik tersebut. Setelah sebelumnya menulis tentang zone of hopes pada tulisan Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (1): Nagasaki Peace Park, saya ingin lanjut mengupas tentang zone of prayers. Untuk cerita tentang Nagasaki, bisa baca Nagasaki: Dulu dan Sekarang. Tentang zone of prayers Pada tulisan berjudul Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (1): Nagasaki Peace Park, saya sudah menjelaskan jika memorial spot di Nagasaki dibagi dalam 3 bagian: zone of hopes, zone of prayers (yang akan diulas saat ini), dan zone of study. Tulisan bagian pertama sudah mengupas tentang zone of hopes, dengan fasilitas utamanya adalah Nagasaki Peace Park. Ada beberapa perbedaan khas antara zone of hopes dan zone of prayers. Fasilitas di zone of hopes mengajak pengunjung untuk mengenal dan melihat-lihat berbagai simbol harapan akan perdamaian melalui aneka patung dan monumen yang terdapat di taman tersebut. Peace Statue, misalnya, menyimbolkan harapan penduduk Nagasaki atas terciptanya perdamaian paska peristiwa bom atom; sementara aneka patung donasi dari negara sahabat menunjukkan simpati, sekaligus simbol perdamaian antar negara. Lain halnya dengan zone of prayers yang mengajak pengunjung untuk melakukan napak tilas peristiwa bom atom Nagasaki yang jatuh pada 9 Agustus 1945, dan melihat beberapa sisa “goresan†yang ditimbulkan oleh bom dengan kode nama “fat man†tersebut, baik melalui reruntuhan yang tersisa maupun melihat aneka memorial yang berkaitan dengan para korban perang. Dengan melihat langsung aneka sisa dampak bom atom, rasanya tak berlebihan jika wisatawan lalu diajak untuk mendoakan para korban bom atom, sekaligus berdoa (dan berusaha) agar peristiwa tersebut tidak terjadi lagi di kemudian hari. Foto 01: Petunjuk arah ke ground zero [foto: Southtopia/flickr] Fasilitas di zone of prayers Berikut beberapa spot yang bisa ditemukan di zone of prayers ini: 1.Hypocenter Cenotaph Disinilah titik tempat bom atom dijatuhkan. Tepatnya, bom atom diledakkan kira-kira 500 meter di atas titik ini dan akhirnya menewaskan lebih dari 73 ribu jiwa, melukai hampir 75 ribu jiwa lainnya, dan merusakkan area dalam radius 2,5 kilometer. Saat ini di hypocenter didirikan monumen khusus untuk menandai titik jatuhnya bom atom, dan menjadi pengingat dahsyatnya kerusakan yang ditimbulkan akibat bom tersebut. Foto 02: Hypocenter Cenotaph [foto: Jimmyweee/wikimedia] Foto 03: Penjelasan di Hypocenter Cenotaph [foto: Variationblogr/flickr] 2. Urakami Cathedral Wall Pada masanya, Urakami Cathedral yang dibangun pada tahun 1895 ini merupakan gereja termegah di Asia. Namun bom atom Nagasaki kemudian menghancurkan tempat ini, yang berjarak kira-kira 500 meter dari hypocenter. Bagian dinding katedral yang masih utuh akhirnya dipertahankan dan dipindahkan ke lokasinya saat ini. Urakami Cathedral sendiri kini telah dibangun ulang dan kembali menjadi salah satu gereja kebanggaan Nagasaki. Foto 04: Urakami Cathedral Wall [foto: Yuniko/wikimedia] Foto 05: Urakami Cathedral saat ini [foto: 663highland/wikimedia] 3.Foreign War Victims Memorial for the Elimination of Nuclear Pada tulisan Nagasaki: Dulu dan Sekarang saya sudah menjelaskan, saat peristiwa bom atom terjadi, Nagasaki tengah berkembang menjadi sebuah kota industri. Jadi tak heran jika pada masa tersebut banyak pekerja yang terlibat dalam bidang industri, khususnya pekerja asing dari negara yang dijajah Jepang seperti Cina dan Korea, yang akhirnya ikut menjadi korban serangan bom atom. Demi mengenang para pekerja asing tersebut, akhirnya didirikan sebuah monumen khusus yang selesai dibangun pada tahun 1981. 4.Sumako Fukuda Poetry Memorial Sumako Fukuda merupakan salah seorang korban bom atom yang terus berjuang mengatasi dampak negatif bom hingga meninggal di usia ke-52 pada tahun 1974. Beliau menulis banyak karya yang berkaitan dengan bom atom dan harapannya akan perdamaian dunia. 5.Nagasaki Korean Atomic Bom Victims Memorial Monumen ini didedikasikan khusus untuk mengenang warga Korea yang menjadi korban bom atom. Ya, warga Korea memang banyak yang dipaksa menjadi pekerja kasar saat Jepang mulai memasuki fase perang dunia. Foto 06: Nagasaki Korean Atomic Bomb Victims Memorial [foto: SUMBER] 6.Statue of the Praying Child Patung ini didedikasikan untuk lebih dari 10000 anak yang menjadi korban bom atom Nagasaki. Tak hanya bertujuan untuk mengenang anak-anak yang menjadi korban, patung ini juga bertujuan untuk mempromosikan dan mendukung terciptanya perdamaian, khususnya untuk anak-anak. Satu hal yang menarik, bagian fondasi memorial ini dibangun menggunakan batu yang sengaja didatangkan dari setiap prefektur yang ada di Jepang, dengan tambahan batu lainnya yang berasal dari 15 negara sahabat. 7.Monument for the Nagasaki Flame of Commitment Monumen ini diberikan oleh pemerintah Yunani sebagai simbol harapan agar tak ada kota lain yang menjadi korban bom atom. Cukup Nagasaki saja yang menjadi kota terakhir terkena serangan bom atom. Foto 07: Monument for the Nagasaki Flame of Commitment [foto: SUMBER] Cara menuju ke tempat ini Lokasi zone of prayers ini (Hypocenter and the gank) berada tepat di sebelah Nagasaki Peace Park. Sehingga cara untuk mencapai area ini sama saja dengan cara mengakses Nagasaki Peace Park, yaitu naik tram line 1 atau 3 dan turun di tram stop Matsuyamachi atau Hamaguchimachi (kira-kira 10 menit perjalanan dari Stasiun JR Nagasaki). Lanjutkan dengan berjalan kaki beberapa menit menuju Hypocenter. Dan seperti biasa, jika ingin tahu cara mengakses Nagasaki dari Tokyo, bisa lihat pada tulisan Nagasaki: Dulu dan Sekarang. *** Zone of prayers ini mayoritas memang berisi monumen. Tapi zona selanjutnya, yaitu zone of study, menarik untuk diulas karena ada beberapa fasilitas besar. Salah satunya adalah Nagasaki Atomic Bomb Museum. Ulasan lengkapnya ditunggu saja yah. *** * Foto diambil melalui creative commons, kecuali yang ada keterangan sumbernya. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca seri lengkap Nagasaki: Nagasaki: Dulu dan Sekarang Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (1): Nagasaki Peace Park Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (2): Zone of Prayers Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (3-end): Nagasaki Atomic Bomb Museum
  9. Masih setia dengan tema bom atom, dan kali ini kota Nagasaki yang menjadi tokoh utamanya. Untuk prolog tentang Nagasaki, bisa tulisan saya yang berjudul Nagasaki: Dulu dan Sekarang. Sedangkan jika ingin baca-baca tentang Hiroshima, bisa mampir ke Hiroshima: Dulu dan Sekarang. Bagi yang sudah baca seri tulisan saya tentang Hiroshima Peace Memorial Park pasti bisa membayangkan seberapa luasnya taman yang didedikasikan untuk mengenang peristiwa bom atom Hiroshima yang jatuh pada tanggal 6 Agustus 1945. Saking luasnya, dan saking banyaknya fasilitas yang ada di taman tersebut, saya membagi tulisan tentang taman itu dalam 3 bagian: Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 (1), Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 (2), dan Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 (3-end). Tak hanya Hiroshima yang memiliki memorial park. Sebagai salah satu kota yang juga terkena serangan bom atom, Nagasaki pun memiliki area yang didedikasikan khusus untuk mengenang jatuhnya bom atom Nagasaki pada 9 Agustus 1945, sekaligus untuk memberikan informasi dan pengetahuan tentang bahaya bom atom pada generasi mendatang. Tentu saja ada beberapa perbedaan antara memorial park di Hiroshima dan Nagasaki. Jika memorial park di Hiroshima berukuran cukup besar karena menghabiskan seluruh area di distrik Nakajima, maka memorial park di Nagasaki ini tersebar di beberapa titik. Setidaknya ada 3 zona besar yang didedikasikan untuk mengenang peristiwa bom atom tersebut: zone of hopes, zone of prayers, dan zone of study. Saya akan mulai dulu dari zone of hopes, dengan fasilitas utamanya adalah Nagasaki Peace Park. Foto 01: Informasi umum fasilitas di Nagasaki Peace Park [foto: Hairyeggg/flickr] Tentang Nagasaki Peace Park Taman ini berlokasi di kaki bukit yang posisinya tak begitu jauh dari pusat ledakan bom atom (alias hypocenter). Selesai dibangun pada tahun 1955, tempat ini merupakan salah satu tempat yang sengaja dibangun untuk mengenang peristiwa jatuhnya bom atom Nagasaki. Nagasaki Peace Park ini lalu menjadi pusat pelaksaaan segala upacara dan kegiatan yang bertujuan untuk mengenang peristiwa bom atom tersebut, maupun untuk mendeklarasikan berbagai seruan perdamaian. Foto 02: Tangga menuju ke Peace Park [foto: Stabz98/flickr] Fasilitas yang ada di Nagasaki Peace Park Bagi yang sudah membaca tentang Hiroshima Peace Memorial Park, pasti sudah mudeng jika di taman itu terdapat banyak sekali fasilitas penting mulai dari berbagai patung, monumen, hingga aneka museum. Jangan mengharapkan hal yang sama dari Nagasaki Peace Park ini, karena di taman ini mayoritas fasilitas yang bisa ditemukan adalah patung dan monumen. Wajar sih, karena seperti yang sudah saya singgung sebelumnya, fasilitas memorial di kota Nagasaki memang dibagi dalam beberapa zona yang berbeda lokasi. Foto 03: Salah satu sudut di Peace Park [foto: Stabz98/flickr] Ada beberapa spot penting (yang selanjutnya akan saya sebut dengan fasilitas) yang bisa ditemukan di Nagasaki Peace Park dan sekitarnya. Berikut beberapa diantaranya: 1.Peace Statue Patung ini menjadi salah satu fasilitas ikonik di Nagasaki Peace Park. Selain tingginya yang mencapai 9,7 meter, patung ini dibangun oleh Seibou Kitamura dengan memasukkan beberapa filosofi penting. Secara keseluruhan, patung ini dibuat dengan tujuan untuk menggambarkan cinta kasih Budha, sekaligus merepresentasikan harapan penduduk Nagasaki akan perdamaian. Setiap pelaksanaan acara peringatan bom atom Nagasaki biasanya dilakukan di depan patung ini. Foto 04: Peace Statue [foto: Ume-y/flickr] Foto 05: Tampak lebih dekat Peace Statue [foto: Jimmyweee/wikimedia] 2. Fountain of Peace Air mancur ini didedikasikan untuk para korban bom atom yang meninggal karena kehausan. Untuk diketahui, saat bom atom meledak, suhu udara menjadi sangat tinggi sehingga membuat dehidrasi. Ironisnya, air tidak dapat diminum karena tercemar. Kondisi tersebut diketahui dari catatan harian yang ditinggalkan oleh seorang gadis berusia 9 tahun, Sachiko Yamaguchi, yang menjadi korban peristiwa naas tersebut. Kata-kata Sachiko lalu diabadikan di Fountain of Peace, dan kurang lebih isinya sebagai berikut: “Saya sangat kehausan. Ada sesuatu yang berminyak menutupi air, tapi saya ingin air, jadi saya meminumnya begitu sajaâ€. Foto 06: Fountain of Peace [foto: STA3816/wikimedia] 3.Wall of the Urakami Branch Ward of Nagasaki Prison Tempat ini merupakan sisa-sisa reruntuhan penjara Nagasaki. Saat bom atom meledak, tempat ini hancur dan hanya menyisakan sepotong dinding yang dipertahankan hingga saat ini. Foto 07: Sisa dinding penjara Nagasaki [foto: Mrhayata/flickr] 4.Vault for the Unclaimed Remains of Victims Tempat ini dibangun untuk menyimpan sisa-sisa kerangka para korban bom atom (dari kota Nagasaki maupun kota sekitar yang terkena dampak bom atom), khususnya yang belum diambil oleh keluarga maupun belum diketahui identitasnya. Pertama dibangun pada tahun 1958, tempat ini lalu dipugar dan bangunan terbaru ini berasal dari tahun 1994. Lokasi fasilitas ini ada di luar taman yah. Selain fasilitas-fasilitas di atas, di Peace Park ini juga terdapat berbagai monumen simbol perdamaian hasil donasi negara sahabat di dunia. Ada lebih dari 15 monumen mancanegara yang bisa ditemukan di tempat ini, namun saya hanya akan share beberapa saja. Foto 08: “Protection of Our Futurâ€, donasi dari Kota Middleburg di Belanda, salah satu sister city Nagasaki [foto: Chris Gladis/wikimedia] Foto 09: “Infinityâ€, donasi dari Ankara, Turki [foto: Esber Karayalçin/wikimedia] Foto 10: “Maiden of Peaceâ€, donasi dari RRC [foto: Chris Gladis/wikimedia] Foto 11: “Constellation Earth†dari St.Paul (salah satu sister cities Nagasaki), Minnesota, USA[foto: Variationblogr/flickr] Cara untuk mencapai tempat ini Nagasaki Peace Park berlokasi di Matsuyamachi, Nagasaki. Cara termudah untuk mencapai tempat ini, adalah dengan naik tram line 1 atau 3 dari Stasiun JR Nagasaki dan turun di tram stop Matsuyamachi atau Hamaguchimachi. Dari sana, tinggal jalan kaki beberapa menit menuju lokasi taman. Sedangkan untuk cara mengakses Stasiun JR Nagasaki dari Tokyo, bisa lihat pada tulisan Nagasaki: Dulu dan Sekarang yah. *** Untuk zona lainnya, tunggu tulisan selanjutnya yah. Semoga informasinya bermanfaat. *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca seri lengkap Nagasaki: Nagasaki: Dulu dan Sekarang Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (1): Nagasaki Peace Park Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (2): Zone of Prayers Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (3-end): Nagasaki Atomic Bomb Museum
×
×
  • Create New...