Search the Community

Showing results for tags 'nikko'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 12 results

  1. Kata pepatah, ‘never say kekko until you’ve seen Nikko’. Maksudnya, jangan dulu merasa cukup/puas sebelum melihat Nikko (baca disini: Another Trip from Tokyo (2): Nikko). Itu karena kota yang secara literal memiliki arti “cahaya matahari†punya segudang pesona, mulai dari keindahan aneka situs warisan dunianya (baca disini: Mengenal Lebih Dekat Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (1) dan Mengenal Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (2-end)), hingga keindahan alamnya (baca disini: Okunikko, Area Pegunungan di Nikko yang Sangat Eksotis (1) dan Okunikko, Area Pegunungan di Nikko yang Sangat Eksotis (2-end)). Tapi Nikko nggak melulu berkisah tentang Nikko kota dan Okunikko saja. Salah satu daya tarik Nikko terletak pada pemandian air panas alaminya mengingat daerah Nikko memanglah memiliki beberapa gunung berapi. Jadi jangan heran jika di Okunikko saja terdapat beberapa hot spring resort seperti Yumoto Onsen dan Chuzenjiko Onsen. Tapi sebetulnya, tak jauh dari Nikko ada sebuah hot spring resort lainnya yang jauh lebih populer dari kedua resort onsen lainnya sehingga tempat ini populer sebagai side trip dari Nikko. Itulah Kinugawa Onsen yang akan saya bagikan informasinya disini. Sekilas tentang Kinugawa Onsen Kinugawa Onsen merupakan sebuah resort onsen yang terletak di tepi sungai Kinugawa, sebuah sungai yang berawal dari rawa Kinu di Nikko (di dalam Nikko National Park) dan mengalir ke sisi selatan. Jadi, secara teknis Kinugawa Onsen ini masih termasuk dalam wilayah Nikko walau jaraknya tidak bisa dibilang dekat dengan pusat Nikko (kira-kira berjarak 30 menit dari Nikko). Sedangkan jika dilihat dari Tokyo, Kinugawa Onsen ini berlokasi kira-kira 130 kilometer di sebelah utara Tokyo yang kira-kira bisa ditempuh dalam waktu 2 jam perjalanan menggunakan kereta. Foto 01: Kinugawa Onsen [foto: 掬茶/wikimedia] Kinugawa Onsen ini sudah memiliki sejarah yang cukup panjang, walau beberapa onsen dan ryokan besar baru beberapa dekade ini saja dibangun. Namun di antara onsen-onsen baru tersebut terdapat onsen-onsen lama yang sudah sering dikunjungi oleh para daimyo dan shogun jauh sebelum periode Edo dimulai. Itulah mengapa Kinugawa Onsen ini populer dikunjungi oleh wisatawan khususnya bagi yang memang ingin mencoba berbagai onsen sambil menikmati keindahan alam di Kinugawa. Kinugawa Onsen saat ini Walau disebut pembangunan onsen dan ryokan besar cukup banyak beberapa dekade ini, tak sedikit yang menutup bisnisnya karena satu dan lain hal, dan akhirnya meninggalkan banyak bangunan kosong yang terbengkalai di sekitar sungai. Untungnya akhir-akhir ini gerakan untuk memelihara keindahan tepi sungai Kinugawa sudah dimulai. Banyak bangunan kosong yang akhirnya dihancurkan dan diubah menjadi taman, jalur pejalan kaki, maupun pemandian air panas, yang akhirnya justru menarik minat wisatawan yang memang mencari suasana indah dari Kinugawa ini. Foto 02: Kinugawa Onsen [foto: Masashi Yanagiya/wikimedia] Yang menarik dari Kinugawa Onsen Di antara berbagai resort onsen yang ada di Jepang, Kinugawa Onsen ini mungkin termasuk salah satu yang paling menarik. Itu karena resort onsen ini tak melulu bicara tentang pemandian air panas dan ryokan, namun karena tak jauh dari resor onsen ini terdapat beberapa theme park yang menarik dan atraksi/obyek wisata non-onsen yang juga tak kalah menariknya. Tapi tetap, kita jalan-jalan dulu ke daya tarik utama dari resor onsen ini yang tak lain dan tak bukan adalah onsen-nya. Foto 03: Tobu World Square, salah satu theme park populer di Kinugawa Onsen [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] Kinugawa Onsen memiliki beberapa onsen menarik. Sebagian diantaranya menjadi bagian dari ryokan, sebagian lainnya berupa pemandian umum yang bisa dikunjungi oleh siapa saja. Namun jika teman-teman tidak berminat untuk berendam air panas, di resort ini juga banyak terdapat footbath, alias onsen khusus untuk kaki, yang beberapa diantaranya bisa diakses secara gratis. Itulah mengapa banyak wisatawan sengaja memilih menginap 1 malam di ryokan di Kinugawa Onsen, sekalipun tempat ini hanya 30 menit dari Nikko, yaitu agar lebih puas menikmati suasana di Kinugawa dan juga ragam onsennya. Onsen di Kinugawa tak hanya terdapat di area kota-nya saja. Beberapa onsen terletak jauh di dalam lembah, namun populer untuk dikunjungi karena pesona keindahan alam dan juga sejarahnya. 2 onsen terpencil yang cukup populer adalah Okukino Onsen yang memiliki beberapa onsen outdoor dengan pemandangan fantastis; dan Yunishigawa Onsen yang populer dengan festival musim dinginnya. Ngomong-ngomong, Yushinagawa Onsen ini sudah terkenal sejak lama lho. Konon klan Taira (atau klan Heike) dulu sering mampir ke daerah sini untuk bersembunyi. Jadi jangan heran jika di daerah ini terdapat museum terbuka, Heike no Sato, yang menggambarkan suasana kehidupan dan juga sejarah dari klan Heike. Kinugawa Onsen ini juga memiliki beberapa atraksi menarik. Salah satunya adalah menyusuri sungai Kinugawa dengan perahu kayu berlantai datar. Di sepanjang perjalanan wisatawan dapat menikmati keindahan sungai Kinugawa, khususnya sisi-sisi yang belum disentuh oleh manusia, begitu juga dengan bebatuan dengan formasi yang unik. Teman-teman juga dapat melihat Kinugawa dari ketinggian dengan naik Kinugawa Hot Spring Ropeway untuk mencapai puncak Gunung Maruyama, dan di sepanjang perjalanan wisatawan dapat melihat keindahan pegunungan Nasu Kogen dan Sungai Kinugawa. Jika lebih tertarik untuk melakukan hiking, coba sempatkan untuk menjelajah lembah di Kinugawa Onsen. Beragam pemandangan indah yang memiliki wajah berbeda di keempat musim siap untuk membuat wisatawan merasa betah dan rindu untuk kembali lagi. Foto 04: Kinugawa Hot Spring Ropeway [foto: Nyao148/wikimedia] Ngomong-ngomong, 2 theme park besar yang ada di Kinugawa Onsen, yaitu Tobu World Square dan Nikko Edomura (Edo Wonderland) sengaja nggak saya bahas disini karena saya ingin mengulas lebih detail dalam tulisan terpisah. Cara mencapai Kinugawa Salah satu alasan mengapa saya membahas tentang Kinugawa Onsen, adalah karena tempat ini beberapa kali disebut dalam tulisan Jangan Dulu Menjelajah Nikko Sebelum Mengenal Aneka Nikko Free Pass (1) dan Jangan Dulu Menjelajah Nikko Sebelum Mengenal Aneka Nikko Free Pass (2-end). Jadi disini yang saya utamakan adalah aneka rute yang dicover oleh aneka free pass tersebut. Foto 05: Stasiun Kinugawa Onsen [foto: M. Ohtsuka/wikimedia] Jika berangkat dari Tokyo, salah satu cara termudah adalah menggunakan Tobu Nikko Line dari Stasiun Tobu Asakusa ke Stasiun Kinugawa Onsen. Biayanya kira-kira 1550 yen* dengan lama perjalanan 140 menit, dan rute ini di cover oleh berbagai Tobu Nikko Free Pass. Alternatif lainnya, naik kereta limited express yang dioperasikan atas kerjasama Japan Railway (JR) dan Tobu Railway. Dengan menggunakan kereta tersebut, teman-teman dapat mencapai Stasiun Kinugawa Onsen dalam waktu 2 jam perjalanan dari Stasiun Shinjuku (biaya 4000 yen*). Rute ini di cover oleh JR East Pass. Sedangkan jika berangkat dari Nikko, bisa naik Tobu Nikko Line dan turun di Stasiun Kinugawa Onsen (transfer di Stasiun Shimoimaichi). Lama perjalanan 30 menit, biaya 310 yen*, dan rute ini di cover oleh Tobu Nikko Free Pass. Bisa juga dengan naik shuttle bus yang disediakan oleh berbagai theme park yang ada di Kinugawa Onsen. *** *Harga sewaktu-waktu dapat berubah. **Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  2. Yosshhh... ketemu lagi kali ini mau berbagi FR lanjutan petualangan saya dengan @Sahat ke Tokyo. Check it out bebeh btw thx untuk @Monfi atas info2nya yang sangat membantu Untuk FR sebelumnya dapat dibaca di sini : Momiji here i come!!! Day 1 - KL Momiji here i come!!! Day 2 - Still KL Momiji here i come!!! Day 3 - KL to Tokyo Momiji here i come!!! Day 4 - Tokyo Keindahan momiji di Nikko Day 05 - 04 November 2016 hari ini kami bangun agak awal karena mau mengejar kereta pertama untuk berangkat ke Nikko yang akan berangkat pukul 06:20. selesai beres2 sekitar pukul 05:00 kami pun mulai berjalan menuju stasiun tobu di asakusa. singgah sebentar di 7-11 dekat penginapan untuk isi perut. saya beli onigiri, lip balm (karena bibieeerr udah kering banget), sama sarung tangan. total semuanya kira2 sekitar 1600 Yen (struk ilang jadi lupa berapa). begitu sampai di stasiun tobu asakusa kita nunggu bentar karena kereta belum datang. tepat pukul 06:20 kereta mulai berangkat menuju stasiun tobu nikko. oh ya kita hari ini kita ke nikko pakai Nikko All Area Pass seharga 4.520 Yen. Adapun kegunaan dari pass ini adalah (info lengkap baca di Tobu Nikko All Area Pass) : Bisa digunakan selama 4 hari berturut2 sejak pemakaian pertama di area Nikko Untuk sekali perjalanan pulang dari stasiun Asakusa - stasiun Tobu Nikko menggunakan limited express train Unlimited ride semua bus di area Nikko Note : sewaktu di asakusa, jika ingin ke nikko harap naik di gerbong nomor 5 dan 6. jika akan ke kinugawa onsen, naik di gerbong nomor 1 sampai 4. gerbong akan mulai terpisah di stasiun shimo-imaichi. jadi sebelum naik kereta, perhatikan nomor gerbong dengan baik. Inside Tobu Asakusa Station Onigiri dan lipbalm karena dalam kereta hangat banget (sampai pantat aja berasa panasnya), saya pun tertidur sebentar. puas2nya tidur tiba2 udah nyampe aja di nikko (perjalanan dari asakusa ke nikko memakan waktu 60 menit). begitu sampai, loh kok orang2 pada berlarian ya? mana kita berdua kebelet banget lagi kan. liat jam udah jam 8:25an. sedangkan bus pertama 8:35 alhasil kita ke wc dengan buru2 lalu langsung berlarian ke halte 2B (untuk ke Chuzenji Lake) daaaaannnn... antrian sudah mengular alhasil kita pun gak kebagian bus pertama dan harus menunggu 1 jam lagi. padahal cuman ngantri beberapa orang lagi. pagi ini cuaca di nikko dingin bangeeeetttt maklum lah ya. liat di papan petunjuk rupanya kita berada di daerah pegunungan dengan tinggi sekitar 300an mdpl. akhirnya bus yang di nanti2 pun tiba. dan our second lucky in this trip terjadi. kita kebagian tempat duduk jadi bisa jepret2 gk kebayang berdiri selama perjalanan dalam bus yang udh hampir gk ada tempat untuk berdiri karena desak2an Note : Terdapat 3 halte bus di stasiun tobu nikko halte bus 2A untuk Yumoto Onsen (bisa ke chuzenji juga) dimana jalur ini yang terpanjang diantara semua jalur bus halte bus 2B untuk Chuzenji Onsen halte bus 2C untuk world heritage Foto dulu sambil nunggu bus di halte stasiun nikko Nikko All Area Pass dan brosur2 yang diambil di TIC Sebelum di Irohazaka Winding Road. Mulai menuju puncak musim gugur perjalanan dari halte bus stasiun nikko ke chuzenji lake memakan waktu 60 menit. meskipun jalanan macet tapi rupanya ada jalur khusus untuk bus. jadi selamat deh kita sepanjang perjalanan kita disuguhi pemandangan yang SUGOI!!!! sumpaaaahhhh.. keren bangeeeeeettttt apalagi pas bus melewati Irohazaka Winding Road gunung dan lembah di hiasi pohon maple yang sudah berubah warnanya. ada yang kuning, coklat, dan merah. sayangnya semua dalam vidio ngak sempat foto lagi. gak tau sahat sempet foto ato ngak. begitu sampai halte chuzenji onsen, kita langsung aja foto2 sama daun2 merah di depan halte ada gunung (ntah apa nama gunungnya) yang udah gersang karena daun2nya sepertinya sudah rontok dan di puncaknya ada SALJU!!!! yes salju braaayyy. meskipun tidak terlalu dekat but still oke Turun dari bus langsung ketemu ini Sebut saja bunga View di depan halte chuzenji onsen (puncak gunungnya ada es) lalu kita berdua asik sibuk sendiri karena kampungan ngak pernah liat daun merah saya sibuk nge rekam si sahat sibuk foto sana sini alhasil tiba2 sampai di depan danau which is Chuzenji Lake. anginnyaaaaaa braaaaaayyyy kenceeeeeeeennnngggg pake banget. tangan sampai beku meskipun pakai sarung tangan. tapi tidak menyurutkan niat kita untuk jepret2 sepanjang jalan di tepian chuzenji lake ini semuanya warna warni 1 pohon aja kita fotonya lumayan banyak pose tepat seperti autumn report yang di suguhkan oleh http://www.japan-guide.com/blog/koyo16/ bahwa pada saat kita ke sana, area okunikko memasuki masa puncaknya di musim gugur Chuzenji Lake Dingin braaaaayyyyyy Bakat terpendam dari sahat. nice pict kita pun berjalan menyusuri sepanjang tepian danau sambil berfoto ria. tiba2 ketemu kuil (yang sepertinya Futarasan Shrine). kita pun singgah untuk foto2 sebentar. komplek sekitar kuil juga mantap banget viewnya. merah merona semua setelah itu kita balik lagi berjalan ke arah stasiun chuzenji untuk mencari makan. baru kerasa lapar karena tadi pagi udah keburu excited akhirnya pilihan jatuh ke salah satu toko yang menjual souvenir khas nikko yang diatas nya ada restoran. saya memilih kinoko udon seharga 950 Yen (ini termasuk murah karena rata2 harga makanan di nikko mulai dari 900 Yen). yang oke dari resto ini adalah kita dapat view chuzenji lake dari dalam. oke bangeet. sayangnya saya ngak foto karena lagi rame pengunjung dan kita ngak dapat seat di dekat jendela. Sempat mendung tapi akhirnya gk jadi hujan.. yeyeyee No caption. Sugoooiiiii (ini spotnya tepat di depan kuil. sebelum nyebrang jalann jangan lupa foto di spot satu ini) Kuil dan Torii Gate nya yang menghadap ke Chuzenji Lake Di salah satu sudut kuil Tentukan sebelum mesan. Ada di tiap restoran Kinoko Udon pesanan saya puas makan kita pun liat2 di toko suvenir di bawah. akhirnya saya belanja coklat mochi khas nikko seharga 580 Yen (yang ini enak. kalo ada ke nikko beli deh. gak rugi ), pajangan three wise monkeys seharga 350 Yen, pajangan toshogu shrine seharga 450 Yen. selesai belanja, liat jam udah hampir jam 2. jadi lah kita memutuskan untuk balik ke stasiun nikko karena last train dari nikko kembali ke asakusa adalah jam 5:39 sore. eh iya.. tadi sewaktu beli oleh2 ada kejadian kamvret. waktu itu saya bayar semuanya campur dengan uang receh. lalu si ibu2 kasir nyodorkan kembali satu koin 20 yen. saya kirain lebih, tapi diitung2 kan pas harusnya. jadilah saya nyodorkan kembali uang 20 yen itu. si ibu nyodorkan balik sambil geleng2 dan bilang no no no. saya pun aneh. kirain ada uang logam palsu kan setelah di cek... rupanya uang ringgit udah ngotot salah lagi kan Mochi Coklat made in Nikko asli loh (mayan enak yang ini) Toshogu Shrine dan Three Wise Monkeys dengan kantong bergambar khas nikko begitu sampai halte loh kok kayak ada antrian gitu ya. kata saya mungkin itu antrian untuk onsen karena halte bus nyatu dengan TIC chuzenji onsen. setelah kita mendekat dan memperhatikan dengan benar, kampret momen terjadi. rupanya itu antrian untuk bus 2B which is itu bus buat balik ke stasiun tobu nikko Wash The Fish!!! antriannya panjang bangeeeettt. sedangkan bus yang jemput cuman tiap 1 jam dan cuman ada 2 bus yang jemput. liat di papan pengumuman jarak bus nya jadi 80 menit.. what?!?! liat lagi. yaappp 80 menit sodaraaaaaa2. kita berdua pun pasrah dan berharap ada the third lucky di trip kali ini. sungguh sangat di sayangkan, di keadaan peak season seperti ini bus yang tersedia cuman 2. asik2 ngantri tiba2 ada cewek nongol katanya itu antrian dia. dalam pikiran saya ahh gpp lah ya cuman 1 orang sampe mana. beberapa saat datang temannya yang rupanya mereka 1 rombongan total 5 orang makin suram nih. bener2 bakal nginap di stasiun malam ini. kita pun akhirnya ngobrol2 dengan rombongan tadi. rupanya mereka 4 orang dari Thailand 1 nya dari KL. yang dari KL mayan euy.. suaranya lembut2 gimanaaa gitu. bikin nger*s bener ngak bang sahat? wakakak oke lupakan cewek tadi. tiba2 datang 1 bus stop di halte 2A (untuk yumoto onsen) yang isinya kosong. pikiran saya kan begitu sampai yumoto onsen pasti muter balik lagi donk buat balik ke stasiun nikko, sebelum naik tanya dulu ke petugas. tapi katanya ngak balik lagi ke stasiun nikko. lah jadi kemana itu bus ceritanya kan?? biasanya rute bus kan muter situ2 aja. akhirnya balik lagi ke antrian. saya udah punya pikiran jahat. kan masih ada kereta limited yang reserved seat di jam 6an. kalo misalnya benar2 telat ngejar kereta express, bisa naik yang reserved seat lalu pura2 linglung kalo itu salah kereta (jangan di tiru ya ). ditengah2 pasrah ngantri lalu tiba2 nongol lagi bus. kali ini stop di halte 2B hati udah senang. tapi kok.... yang turun dikit aja orangnya. sedangkan yang lagi ngantri cuman keangkut dikit aja oh tuhan.. bener2 bakal nginap nih di stasiun. akhirnya setelah nunggu satu jam bus yang agak kosong datang. karena udah pasrah jadi kita nge liatin aja itu orang2 yang lagi ngantri masuk ke dalam bus. daaaaannn... pas didepan rombongan yang 5 orang tadi kita di stop. disuruh nunggu. hati udah deg2an bisa naik apa ngak. eehh yang 5 orang tadi di bolehin naik. kita pas di belakangnya dengan sedihnya mereka melambai2 tanda kami harus tertinggal untuk menunggu bus berikutnya. lalu si sahat maju ke depan nunjukin 2 jari ke petugas bus nya (bukan kampanye ya ini ) daaaaaannnn.. jreng jreeeeng.. our third lucky in this trip!!! kita di bolehin naik choooyyy meskipun desak2an dan si sahat kejepit cuman bisa berdiri pake 1 kaki, yang penting kita bisa pulang dan ngak jadi ngemper di stasiun akhirnya kita pisah dengan rombongan di halte shinkyo bridge karena mereka mau foto2 bentar di sana. karena kami gak mau ambil resiko lagi, kami mutusin ngak turun dan lanjut ke stasiun nikko. tiba di stasiun nikko baru jam 4 sore. masih banyak waktu untuk santai2. akhirnya kita nyantai di depan platform sambil nunggu kereta. karena dingin banget, saya liat ada vending machine. aahh... mungkin anget kali ya isi minumannya. iseng2 lah kita beli 1 orang 1. kita beli kopi seharga 130 Yen. dan benar saja. anggeeeett braaaaayyy saya pegangin kaleng minumannya sampai agak dingin baru diminum isinya akhirya kita pun tiba di asakusa. kita pun bergegas balik ke hostel untuk istirahat karena besok masih harus bangun pagi untuk kejar bus pertama ke kawaguchiko. singgah bentar di 7-11 untuk beli makan malam seharga 560 Yen dan beli penutup kepala yang bisa di jadiin penghangat leher juga seharga 756 Yen. gimana kelanjutan kisah kita besok?? pantau terus next episodenya ya see yaaa. trip hari ini memecahkan rekor saya berfoto2. total 250 foto + vidio yang saya ambil di nikko dalam setengah hari main2 di chuzenji. keren abis Tips and trick : Usahakan ke Nikko pakai kereta paling pertama. Mengapa? karena menurut pengamatan kami, daun2nya masih segar di waktu pagi hari. di waktu sore sekitar jam 3an saat kami pulang, daun2nya udh keliatan agak layu dan kusam One day trip di Nikko? hmm.. saya rasa tidak begitu puas. terbukti kami hanya terhenti di chuzenji lake. sebenarnya masih banyak spot2 yang perlu di sambangi sewaktu puncak musim gugur seperti akechidaira ropeway, kegon waterfall, dll Sebaiknya beli pass ke nikko satu atau dua hari sebelum berangkat. cari sebanyak mungkin informasi di TIC Tobu yang letaknya ada di stasiun tobu asakusa. kakak2 petugasnya sangat informatif dan yang tentunya putih mulus dan kawaii Kalo emang one day trip, usahakan jam 1 atau 2 siang sudah mulai antri bus untuk kembali ke stasiun nikko karena bus yang disediakan cuman 2 dengan selang waktu tiap 1 jam sekali Daerah Nikko mengalami puncak musim gugur yang tidak sama. Untuk daerah Yumoto Onsen sekitar akhir Oktober. Daerah Chuzenji awal November. Area perkotaan Nikko (termasuk world heritage) pertengahan November. Cek autumn report sebelum memutuskan untuk pergi Angin di chuzenji lake benar2 ganas. siapkan baju hangat setebal2 nya Kegon waterfall letaknya tepat di sebelah kanan dari halte chuzenji onsen sedangkan chuzenji lake berada di sebelah kiri. Kami baru sadar kalo kegon waterfall sangat dekat setelah perjalanan pulang Suasana sore di stasiun nikko Makan malam persembahan 7-11 @min0ru @mone @Ikamarizka @Vara Deliasani this is the most anticipated part
  3. Kemarin saya sudah menyinggung tentang Tobu World Square, sebuah theme park unik di Nikko (baca disini: Another Trip from Tokyo (2): Nikko) yang mengajak pengunjungnya untuk berjalan-jalan melihat-lihat berbagai landmark dunia dalam waktu satu hari saja. Sebetulnya, saat ini pun saya masih akan mengupas tentang Tobu World Square, karena tulisan ini merupakan kelanjutan dari tulisan Mau Keliling Dunia Dalam Waktu 1 Hari? Ke Tobu World Square Saja! (1). So, let’s go! Eh, tapi sebelumnya saya ingin share peta Tobu World Square sekali lagi. Foto 01: Peta Tobu World Square [Foto: SUMBER] Kemarin kita sudah jalan-jalan ke zona Jepang dan Asia. Jadi sekarang mari kita jalan-jalan ke Zona Eropa. Dari keenam zona yang ada di Tobu World Square, zona ini merupakan zona yang paling besar dan aneka landmarknya posisinya paling tersebar. Di zona ini, aneka landmarknya merupakan kombinasi dari landmark kuno seperti Parthenon (Yunani) hingga Menara Eiffel (Perancis). Kurang lebih terdapat 32 miniatur di zona ini yang berasal dari negara-negara di Eropa seperti Yunani, Italia, Vatikan, Perancis, Austria, Norwegia, Rusia, Belanda, Jerman, Inggris, dan Spanyol. Berikut beberapa landmark populer yang bisa saya temukan gambarnya: -Peterhof Palace, Rusia; Foto 02: Miniatur Peterhof Palace [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] -Buckingham Palace, Inggris; Foto 03: Miniatur Buckingham Palace [foto: 掬茶/wikimedia] -Colosseum, Italia; Foto 04: Miniatur Colosseum [foto: Fred Hsu/wikimedia] -Neuschwanstein Castle, Jerman; Foto 05: Miniatur Neuschwanstein Castle [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] -Sagrada Familia, Spanyol; Foto 06: Miniatur Sagrada Familia [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] -Eiffel Tower, Perancis; Foto 07: Miniatur Eiffel Tower [foto: Scion_cho/wikimedia] -Versailles, Perancis; Foto 08: Miniatur Istana Versailler [foto: Fred Hsu/wikimedia] -Arc de Triomphe, Perancis; Foto 09: Miniatur Arc de Triomphe [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] -Belvedere, Austria; Foto 10: Miniatur Belvedere, dengan Menara Eiffel dibelakangnya [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] -St.Peter’s Basilica, Vatikan; Foto 11: Miniatur St.Peter’s Basilica [foto: Fred Hsu/wikimedia] Foto 12: St.Peter’s Basilica [foto: Fred Hsu/wikimedia] -Parthenon, Yunani; Foto 13: Miniatur kuil Parthenon [foto: Fred Hsu/wikimedia] Foto 14: Miniatur kuil Parthenon [foto: 掬茶/wikimedia] -The Windmill of Kinderdijk, Belanda; Foto 15: Miniatur the Windmill of Kinderdijk [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] Tambahan: Foto 16: Miniatur suasana Venesia [foto: Fred Hsu/wikimedia] Masih ada beberapa landmark keren di zona Eropa ini, tapi saya akan pindah dulu ke zona Mesir. Zona Mesir ini mungkin yang paling sedikit landmarknya, karena disini hanya terdapat 5 landmark. Tapi soal ukuran, tak kalah dari yang lain karena mayoritas landmark disini adalah piramida. Tahu sendiri dong ukuran piramida itu sebesar apa? Dan inilah aneka miniatur landmark di Zona Mesir: -Pyramid of Menkaure, Mesir; -Pyramid of Khafre, Mesir; Foto 17: Miniatur Piramida Khafre [foto: Fred Hsu/wikimedia] -Pyramid of Khufu, Mesir; -Great Sphinx of Giza, Mesir; Foto 18: Miniatur Giza [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] -Abu Simbel Temples. Mesir. Foto 19: Miniatur Great Temple of Abu Simbel [foto: Fred Hsu/wikimedia] Bergeser ke zona lainnya, ada zona Amerika. Disinilah rumahnya berbagai miniatur landmark Amerika populer yang mungkin sering kalian temukan dalam berbagai film. -White House, Amerika Serikat; Foto 20: Miniatur White House [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] -Statue of Liberty, Amerika Serikat; Foto 21: Miniatur Patung Liberty [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] -Empire State Building, Amerika Serikat; -World Trade Center, Amerika Serikat; Foto 22: Miniatur World Trade Center dan Empire State Building [foto: Nikita/flickr] Plus beberapa landmark populer seperti Central Park, Plaza Hotel, Grand Army Plaza, dan banyak lagi. Namun salah satu yang menarik, adalah adanya tiruan suasana jalanan di New York. Berikut contohnya: Foto 23: Miniatur kecelakaan di jalanan New York [foto: Fred Hsu/wikimedia] Foto 24: Wah, ada perampokan di New York! [foto: Fred Hsu/wikimedia] Foto 25: Musisi jalanan di New York pun tak luput hadir di miniatur New York [foto: Fred Hsu/wikimedia] Penjelajahan di Tobu World Square ini diakhiri oleh zona Modern Japan. Di zona ini, teman-teman bisa melihat berbagai struktur kontemporer yang berasal dari seluruh Jepang. Kira-kira terdapat 13 miniatur di zona ini dengan model bangunan yang beragam, mulai dari landmark populer seperti Tokyo Tower, hingga Bandar Narita. -Tokyo SkyTree, Tokyo; -Tokyo Tower, Tokyo; Foto 26: Miniatur Tokyo Skytree dan Tokyo Tower [foto: 掬茶/wikimedia] -Tokyo Station, Tokyo; Foto 27: Miniatur Stasiun Tokyo [foto: Baron Valium/flickr] -Tokyo Dome, Tokyo; Foto 28: Miniatur Tokyo Dome [foto: Baron Valium/flickr] -Yoyogi National Gymnasium, Tokyo; Foto 29: Miniatur Yoyogi National Gymnasium [foto: Baron Valium/flickr] -Narita International Airport, Narita; Foto 30: Miniatur Bandara Internasional Narita [foto: 掬茶/wikimedia] -Imperial Hotel, Tokyo; Foto 31: Miniatur Imperial Hotel [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] Kira-kira itulah yang bisa ditemukan di zona Modern Japan, walau tidak semuanya saya sebutkan disana. Namun setidaknya teman-teman sudah bisa mendapat gambaran seperti apa suasana di berbagai zona di Tobu World Square, bukan? Ngomong-ngomong, theme park ini nggak melulu berisi miniatur. Disini terdapat juga fasilitas lain seperti restoran dan toko asli, alias bukan miniatur. Kalian juga bisa mengikuti tour yang disediakan secara gratis yang akan dipandu oleh seorang pemandu wisata. Terdapat 2 opsi rute yang bisa dipilih, masing-masing memakan waktu kira-kira 30 menit. Namun, jika teman-teman ingin menikmati rasanya menjadi Guliver di tengah-tengah aneka miniatur tanpa dipandu oleh guide, kalian bisa menyewa peralatan audio yang akan menjelaskan berbagai miniatur di taman ini secara otomatis setiap kali kalian mendekati titik tertentu. Peralatan lain yang bisa disewa adalah teropong (untuk melihat berbagai miniatur dengan lebih jelas). Detail teknis Nama: Tobu World Square Jam operasional: 09.00-17.00 (pertengahan Maret-November), )9.30-16.00 (Desember-pertengahan Maret). Penjualan tiket terakhir 1 jam sebelum tutup. Harga tiket: 2500 yen* (dewasa), 1200 yen* (anak-anak). Untuk versi lebih ekonomis, bisa mempertimbangkan tiket terusan yang bisa dibaca disini: Jangan Dulu Menjelajah Nikko Sebelum Mengenal Aneka Nikko Free Pass (2-end) Akses: dari Stasiun Kinugawa Onsen, naik Tobu Bus ke Tobu World Square (210 yen*, 5 menit). Untuk akses ke Stasiun Kinugawa Onsen, bisa dibaca disini: Jalan-jalan ke Kinugawa Onsen, Side Trip Populer dari Nikko dan Tokyo. *** *Harga sewaktu-waktu dapat berubah. **Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca juga: Side trip from Tokyo (1): Yokohama - Yokohama Chinatown, Kenapa Harus Kesana? - Serba-serbi Minato Mirai 21, Landmark Kebanggaan Yokohama Side Trip From Tokyo (2): Kawasaki - Yang Seru dari Kawasaki: Ikuta Ryoukuchi Park Side trip from Tokyo (3): Kamakura - Inspirasi Itinerary Kamakura: Obyek Wisata + Hiking Trail - Setengah hari di Kamakura, kemana saja? - Seru-seruan di Kamakura, mulai dari pantai hingga aneka event tahunan Side Trip from Tokyo (4): Enoshima - Yang Wajib Dikunjungi di Enoshima Side trip from Tokyo (5): Narita - Transit di Narita, Main Kesini Dulu Yuk! Another Trip from Tokyo (1): Hakone - Mengenal Aneka Jenis Onsen di Hakone, mulai Onsen Kecantikan hingga Diet - Aneka Transportasi Unik di Hakone (1) - Aneka Transportasi Unik di Hakone (2-end) - Kenalan dengan Aneka Freepass di Hakone (1): Hakone Freepass - Kenalan dengan Aneka Freepass di Hakone (2): Hakone Freepass + Fuji Hakone Pass Another Trip From Tokyo (2): Nikko - Mengenal Lebih Dekat Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (1) - Mengenal Lebih Dekat Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (2-end) - Okunikko, Area Pegunungan di Nikko yang Sangat Eksotis (1) - Okunikko, Area Pegunungan di Nikko yang Sangat Eksotis (2-end) - Jangan Dulu Menjelajah Nikko Sebelum Mengenal Aneka Nikko Free Pass! (1) - Jangan Dulu Menjelajah Nikko Sebelum Mengenal Aneka Nikko Free Pass! (2-end) - Jalan-jalan ke Kinugawa Onsen, Side Trip Populer dari Nikko dan Tokyo -- Edo Wonderland, Theme Park Bernuansa Edo nan Unik di Kinugawa Onsen (1) -- Edo Wonderland, Theme Park Bernuansa Edo nan Unik di Kinugawa Onsen (2-end) -- Mau Keliling Dunia Dalam Waktu 1 Hari? Ke Tobu World Square Saja! (1) -- Mau Keliling Dunia Dalam Waktu 1 Hari? Ke Tobu World Square Saja! (2-end)
  4. Jepang punya banyak bangunan yang menjadi landmark kebanggaan negara tersebut dan populer hingga ke mancanegara, seperti Tokyo Tower, Tokyo SkyTree, dan juga Kinkaku-ji Temple (baca disini: Kinkaku-ji Temple part 1, Kinkaku-ji Temple part 2). Begitu juga dengan banyak negara lainnya. Mesir memiliki piramida sebagai landmark khas negara tersebut. Amerika memiliki Patung Liberty dan White House. Perancis dengan Menara Eiffel-nya, Cina punya Tembok Besar Cina dan Kota Terlarang, dan Italia punya Colloseum serta Menara Pisa. Nah, menurut teman-teman, berapa banyak waktu yang dibutuhkan untuk mengelilingi seluruh landmark populer yang ada di seluruh dunia? Apakah dalam hitungan bulan maupun tahun? Sebetulnya, tak perlu waktu lama untuk bisa keliling dunia dan melihat-lihat berbagai landmark populernya. Bahkan, kalian bisa melakukannya hanya dalam waktu kurang dari 1 hari saja, dan kalian bahkan tak perlu mengurus visa lain selain visa Jepang. Semua itu bisa terjadi jika kalian berwisata ke Tobu World Square yang terdapat di daerah Nikko (baca disini: Another Trip from Tokyo (2): Nikko), tepatnya ke area Kinugawa Onsen-nya (baca disini: Jalan-jalan ke Kinugawa Onsen, Side Trip Populer dari Nikko dan Tokyo). Jadi tunggu apalagi? Yuk, mari kita berkunjung ke Tobu World Square sekarang juga! Intro Tobu World Square merupakan salah satu theme park populer yang terdapat di Kinugawa Onsen. Berdiri sejak 24 April 1993, tempat ini memiliki berbagai koleksi miniatur landmark populer dunia yang dibuat dengan detail yang sangat akurat. Saking akuratnya, lingkungan di sekitar landmark tersebut juga dibuat dengan cukup detail, dan jika diperlukan, melibatkan berbagai vegetasi mini seperti bonsai untuk membuatnya terlihat begitu nyata! Foto 01: Monumen di pintu masuk Tobu World Square [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] Beraneka landmark tersebut dibuat dalam ukuran 1/25 dibanding ukuran aslinya. Mau tahu apa yang membuat taman ini lebih dari sekedar gudang miniatur landmark dunia? Selain dari faktor lingkungan sekitar yang cukup mendapat perhatian ekstra, tak lain dan tak bukan karena landmark ini dilengkapi dengan miniatur penduduk dunia dengan ukuran 1/25 dari ukuran manusia asli. ‘Manusia-manusia’ tiruan tersebut tak hanya berdiri manis disekitar miniatur landmark, namun dirancang dalam berbagai pose, mirip dengan situasi asli yang mungkin terjadi. Sehingga, jika kalian mengambil foto berbagai landmark tersebut lengkap dengan miniatur orang-orangnya, akan terlihat begitu nyata. Apa saja yang ada di Tobu World Square? Saat ini, Tobu World Squate memiliki koleksi 102 bangunan populer dari berbagai negara, dengan total jumlah ‘mini manusia’-nya mencapai 140000 jiwa, eh buah. Aneka koleksi di theme park ini dibagi dalam 6 zona, yaitu Japan Zone, Modern Japan Zone, Asia Zone, America Zone, Egypt Zone, Europe Zone. Yuk, mari keliling satu persatu aneka zona di Tobu World Square ini. Tapi sebelum jalan-jalan, silahkan lihat dulu peta aneka fasilitas yang ada di taman ini: Foto 02: Peta Tobu World Square [Foto: SUMBER] Walau petanya dalam bahasa Jepang, mudah-mudahan teman-teman bisa mendapat gambaran seperti apa aneka zona di Tobu World Square. Beberapa landmark cukup mudah dikenali, sehingga bisa ditebak kira-kira landmark tersebut berada di zona apa. Jalan-jalannya kita mulai dulu dari Zona Jepang. Zona ini memiliki banyak koleksi landmark yang mewakili sisi tradisional dan sisi sejarah Jepang, alias mewakili Jepang tempo doeloe. Terdapat kurang lebih 35 bangunan -termasuk replika suasana Jepang di keempat musim- dan beberapa bangunan ini (maksud saya, bangunan aslinya) sudah diakui sebagai Situs Warisan Dunia (World Heritage Site UNESCO). Foto 03: Replika Bon Odori, tarian musim panas di Jepang [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] Beberapa bangunan populer yang ad di zona ini, yang mungkin pernah kalian lihat penampakannya melalui berbagai wallpaper desktop/laptop antara lain: -Kiyomizudera (baca disini: Kiyomizudera Temple part 1, Kiyomizudera Temple part 2, Kiyomizudera Temple part 3); -Kinkakuji (Temple of the Golden Pavilion); -Ginkakuji (baca disini: Ginkaku-ji part 1, Ginkaku-ji part 2); -Itsukushima Shrine/Miyajima Shrine (baca disini: Menjelajah Kuil Itsukushima, the Floating Shrine (1), Menjelajah Kuil Itsukushima, the Floating Shrine (2), Menjelajah Kuil Itsukushima, the Floating Shrine (3-end)) Foto 04: Miniatur Itsukushima Shrine [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] -Himeji Castle (baca disini: Tahu Nggak, Hanya Ada 12 Kastil Original di Seluruh Jepang Lho!) Foto 05: Miniatur Himeji Castle [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] -Kumamoto Castle; Foto 06: Miniatur Kumamoto Castle [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] -Dogo Hot Spring (bangunan utama); Foto 07: Miniatur Dogo Hot Spring (bangunan utama) [foto: Jyo81/wikimedia] -Zoological Park dan taman bermain; Foto 08: Miniatur Zoological Park [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] Itu baru sebagian miniatur bangunan di Zona Jepang. Namun setidaknya teman-teman sudah memiliki gambaran seperti apa miniatur di Tobu World Square, bukan? Tak jauh dari Zona Jepang, ada Zona Asia. Disini terdapat kurang lebih 12 landmark yang berasal dari Korea Selatan, Cina, Taiwan, Iran, Myanmar, dan Kamboja. Sayangnya belum ada bangunan dari Indonesia yang mendapat kehormatan untuk dihadirkan miniaturnya di taman ini, namun mari kita lihat penampakan beberapa miniatur landmark di Zona Asia: -Angkor Wat, Kamboja; Foto 09: Miniatur Angkor Wat [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] -Taj Mahal, India; Foto 10: Miniatur Taj Mahal [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] -Forbidden City, Cina; Foto 11: Miniatur Forbidden City [foto: Fred Hsu/wikimedia] Foto 12: Miniatur Forbidden City [foto: Fred Hsu/wikimedia] -Great Wall of China, Cina; Foto 13: Miniatur Tembok Besar Cina [foto: Fred Hsu/wikimedia] -Namdaemun, Korea Selatan; Foto 14: Miniatur Namdaemun [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] -Dragon and Tiger Pagodas, Taiwan; Foto 15: Miniatur Dragon and Tiger Pagodas di Lotus Lake Taiwan [foto: Fred Hsu/wikimedia] Dan lain-lain. Keren bukan? Jalan-jalan ke zona lainnya akan saya lanjut di tulisan berikutnya yah! *** *Seluruh foto, kecuali yang memiliki keterangan sumber, diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca juga: Side trip from Tokyo (1): Yokohama - Yokohama Chinatown, Kenapa Harus Kesana? - Serba-serbi Minato Mirai 21, Landmark Kebanggaan Yokohama Side Trip From Tokyo (2): Kawasaki - Yang Seru dari Kawasaki: Ikuta Ryoukuchi Park Side trip from Tokyo (3): Kamakura - Inspirasi Itinerary Kamakura: Obyek Wisata + Hiking Trail - Setengah hari di Kamakura, kemana saja? - Seru-seruan di Kamakura, mulai dari pantai hingga aneka event tahunan Side Trip from Tokyo (4): Enoshima - Yang Wajib Dikunjungi di Enoshima Side trip from Tokyo (5): Narita - Transit di Narita, Main Kesini Dulu Yuk! Another Trip from Tokyo (1): Hakone - Mengenal Aneka Jenis Onsen di Hakone, mulai Onsen Kecantikan hingga Diet - Aneka Transportasi Unik di Hakone (1) - Aneka Transportasi Unik di Hakone (2-end) - Kenalan dengan Aneka Freepass di Hakone (1): Hakone Freepass - Kenalan dengan Aneka Freepass di Hakone (2): Hakone Freepass + Fuji Hakone Pass Another Trip From Tokyo (2): Nikko - Mengenal Lebih Dekat Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (1) - Mengenal Lebih Dekat Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (2-end) - Okunikko, Area Pegunungan di Nikko yang Sangat Eksotis (1) - Okunikko, Area Pegunungan di Nikko yang Sangat Eksotis (2-end) - Jangan Dulu Menjelajah Nikko Sebelum Mengenal Aneka Nikko Free Pass! (1) - Jangan Dulu Menjelajah Nikko Sebelum Mengenal Aneka Nikko Free Pass! (2-end) - Jalan-jalan ke Kinugawa Onsen, Side Trip Populer dari Nikko dan Tokyo -- Edo Wonderland, Theme Park Bernuansa Edo nan Unik di Kinugawa Onsen (1) -- Edo Wonderland, Theme Park Bernuansa Edo nan Unik di Kinugawa Onsen (2-end) -- Mau Keliling Dunia Dalam Waktu 1 Hari? Ke Tobu World Square Saja! (1) -- Mau Keliling Dunia Dalam Waktu 1 Hari? Ke Tobu World Square Saja! (2-end)
  5. Bagi teman-teman yang kerap berfantasi seperti apa suasana Jepang saat ratusan tahun silam, theme park Edo Wonderland a.k.a Nikko Edomura ini menjadi salah satu solusi praktis untuk bisa merasakan kehidupan pada masa Periode Edo tanpa harus menunggu Doraemon dan mesin waktunya diciptakan. Tulisan bagian pertama, yang bisa dilihat disini: Edo Wonderland, Theme Park Bernuansa Edo nan Unik di Kinugawa Onsen (1) sudah menyinggung sedikit tentang taman bermain itu dan sebagian fasilitas yang ada didalamnya. Berhubung tulisan ini merupakan lanjutan dari tulisan bagian pertama, tanpa banyak iklan, inilah aneka fasilitas lain yang ada di Edo Wonderland. Yang sudah mampir di tulisan bagian pertama mungkin sudah tahu jika kalian dapat menyewa berbagai kostum ala penduduk di Periode Edo yang bisa dikenakan sambil mengelilingi ‘kota’ seluas 500000 meter persegi ini. Mumpung jiwa kalian tengah menjadi satu dengan Edo, sekalian deh coba mengikuti berbagai atraksi dan permainan yang ditawarkan di zona Amusements and Experiences. Kalian dapat mencoba melakukan olah raga panahan khas Jepang, kyudo, di Yaba Archery Range, yang mana kyudo sampai saat ini menjadi salah satu olah raga tradisional populer di Jepang. Permainan yang terpengaruh dari Barat pun ada, contohnya permainan melempar darts yang bisa dilakukan di Kazaguruma Darts. Untuk permainan yang lebih bernuansa Jepang, seperti melempar bintang ninja, juga bisa dilakukan disini, tepatnya di Ninja Star Knives. Namun, jika teman-teman hanya ingin relaks tanpa perlu melakukan aktifitas berlebih sambil tetap menjunjung semangat Edo dalam diri kalian, naik Yakatabune Boat Cruise menarik juga untuk dilakukan. Kalian dapat merasakan serunya naik perahu tradisional sambil melihat-lihat pemandangan ala kota jaman Edo dari sungai. Foto 01: Biaya sewa kostum dalam bahasa Jepang [foto: scion_cho/flickr] Tak hanya memiliki aneka theater maupun menawarkan pengalaman untuk menjadi bagian dari kota di periode Edo, Edo Wonderland juga memiliki banyak bangunan menarik untuk dikunjungi. Ya, bangunan-bangunan disini memang bukan seperti set film, dimana bagian depannya keren tapi bagian belakangnya kosong melompong. Saya kurang tahu apakan semua bangunan disini betul-betul dirancang hingga ke bagian interior, namun sepanjang yang saya tahu, memang rata-rata seperti itu. Keren kan? Salah satu bangunan yang menjadi penanda kota (landmark) adalah Menara Pengawas Kebakaran. Jadi, dulu di Periode Edo, kebakaran seringkali terjadi dan akhirnya meluluhlantakkan kota. Karena itulah dibangun menara pengawas dan senkumi machibikeshi (pemadam kebakaran jaman Edo) berdiri disini setiap harinya untuk mengawasi keadaan. Bangunan ini menjadi bangunan tertinggi di Edo Wonderland, dan termasuk salah satu tempat yang wajib diabadikan oleh kamera saat berkunjung kesini. Sebagai pelengkap,coba deh sekaligus berkunjung ke Edo Town Fire Brigade Museum, museum yang didedikasikan untuk mengenang sejarah pemadam kebakaran pada Periode Edo; maupun melihat-lihat Tobigashira Fire-Chief’s House, ‘rumah’ kepala pemadam kebakaran pada Periode Edo yang menyimpan banyak dokumen dan eksibisi berkaitan dengan pemadam kebakaran pada Periode Edo. Foto 02: Menara Pengawas Kebakaran [foto: scion_cho/flickr] Atau, jika kalian lebih tertarik untuk mengenal lebih lanjut tentang ninja, pembunuh gelap yang mengabdi untuk shogun, berkunjunglah ke Ninja Karasu Yashiki House. Kalian dapat melihat-lihat berbagai senjata dan perlengkapan ninja disini. Kunjungi juga Ninja Kai Kai Tei House of Illusion, rumah latihan ninja yang akan membuat pengunjung bingung dan hilang orientasi saat berada didalamnya. Foto 03: Ninja Kai Kai Tei House of Illusion [foto: motoyen/flickr] Edo Wonderland ini memiliki beberapa museum menarik. Salah satu yang cukup seru untuk dikunjungi adalah aneka museum lilinnya, seperti Kodenma-cho Jail House. Tempat ini memamerkan aneka patung yang menggambarkan suasana penjara pada periode Edo, termasuk saat pemberian berbagai hukuman. Museum lilin lainnya, Kira-kozuke-no-suke Residence, mungkin cukup familiar bagi teman-teman yang akrab dengan kisah 47 Ronin karena museum ini menampilkan mansion penjahat paling populer dalam kisah tersebut, yaitu Kira Kozuke-no-suke, lengkap dengan berbagai diorama yang menampilkan adegan kisah balas dendam paling berdarah di Jepang tersebut. Foto 04: Salah satu diorama di Kodenma-cho Jail House [foto: motoyen/flickr] Masih banyak tempat menarik yang bisa dikunjungi di Edo Wonderland ini. Misalnya saja, replika Nihonbashi, jembatan yang menghubungkan Edo (Tokyo) dengan kota lainnya. Lalu ada Blacksmith Museum yang mengajak pengunjung untuk melihat-lihat proses pembuatan pedang Jepang. Bahkan kalian juga dapat melihat seniman penata rambut yang tengah memproduksi aneka wig. Dan jika kalian lelah mengelilingi taman bermain ini, kalian dapat mampir ke berbagai restoran yang ada di area Edo Wonderland. Semua restoran dirancang dengan nuansa Edo yang sangat kental dan hidangan khas Jepang, yang akan semakin menyempurnakan Edo-day-off kalian. Foto 05: Suasana di salah satu restoran [foto: motoyen/flickr] Detail teknis Tertarik berkunjung ke Edo Wonderland? Berikut ini detail teknis dari theme park tersebut: Nama: Edo Wonderland / Nikko Edomura Alamat: 470-2 Karakura, Nikko, Tochigi, 321-2524 Jam operasional: 09.00-17.00 (20 Maret-30 November), 09.30-16.00 (1 Desember-19 Maret), tutup setiap hari Rabu kecuali bertepatan dengan libur nasional. Harga tiket: [Day Pass] 4500 yen* (13 tahun ke atas), 2300 yen* (7-12 tahun); [Half-Day Pass] 3900 yen* (13 tahun ke atas), 2000 yen* (7-12 tahun). Half-day pass berlaku mulai dari pukul 14.00 (musim panas) dan 13.00 (musim dingin). Akses termudah: dari Stasiun Kinugawa Onsen, naik Tobu bus (20 menit, 410 yen*). Untuk akses menuju Stasiun Kinugawa Onsen dari Tokyo dan Nikko, bisa dibaca disini: Jalan-jalan ke Kinugawa Onsen, Side Trip Populer dari Nikko dan Tokyo. Untuk mengenal freepass yang berkaitan dengan Edo Wonderland, bisa dibaca disini: Jangan Dulu Menjelajah Nikko Sebelum Mengenal Aneka Nikko Free Pass (2-end). Informasi tambahan: di seberang Edo Wondeland ini ada sebuah atraksi populer, yaitu Grand Maze Palladium. Tempat ini merupakan labirin besar sehingga membutuhkan waktu rata-rata 40 menit untuk menyelesaikan permainan ini. Harga tiketnya 800 yen* dan bisa dikunjungi setiap hari. *** *Harga sewaktu-waktu dapat berubah. **Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca juga: Side trip from Tokyo (1): Yokohama - Yokohama Chinatown, Kenapa Harus Kesana? - Serba-serbi Minato Mirai 21, Landmark Kebanggaan Yokohama Side Trip From Tokyo (2): Kawasaki - Yang Seru dari Kawasaki: Ikuta Ryoukuchi Park Side trip from Tokyo (3): Kamakura - Inspirasi Itinerary Kamakura: Obyek Wisata + Hiking Trail - Setengah hari di Kamakura, kemana saja? - Seru-seruan di Kamakura, mulai dari pantai hingga aneka event tahunan Side Trip from Tokyo (4): Enoshima - Yang Wajib Dikunjungi di Enoshima Side trip from Tokyo (5): Narita - Transit di Narita, Main Kesini Dulu Yuk! Another Trip from Tokyo (1): Hakone - Mengenal Aneka Jenis Onsen di Hakone, mulai Onsen Kecantikan hingga Diet - Aneka Transportasi Unik di Hakone (1) - Aneka Transportasi Unik di Hakone (2-end) - Kenalan dengan Aneka Freepass di Hakone (1): Hakone Freepass - Kenalan dengan Aneka Freepass di Hakone (2): Hakone Freepass + Fuji Hakone Pass Another Trip From Tokyo (2): Nikko - Mengenal Lebih Dekat Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (1) - Mengenal Lebih Dekat Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (2-end) - Okunikko, Area Pegunungan di Nikko yang Sangat Eksotis (1) - Okunikko, Area Pegunungan di Nikko yang Sangat Eksotis (2-end) - Jangan Dulu Menjelajah Nikko Sebelum Mengenal Aneka Nikko Free Pass! (1) - Jangan Dulu Menjelajah Nikko Sebelum Mengenal Aneka Nikko Free Pass! (2-end) - Jalan-jalan ke Kinugawa Onsen, Side Trip Populer dari Nikko dan Tokyo -- Edo Wonderland, Theme Park Bernuansa Edo nan Unik di Kinugawa Onsen (1) -- Edo Wonderland, Theme Park Bernuansa Edo nan Unik di Kinugawa Onsen (2-end) -- Mau Keliling Dunia Dalam Waktu 1 Hari? Ke Tobu World Square Saja! (1) -- Mau Keliling Dunia Dalam Waktu 1 Hari? Ke Tobu World Square Saja! (2-end)
  6. Nikko mungkin saja tak sebesar dan tak seramai Tokyo. Namun karena keindahan dan banyaknya obyek wisata menarik yang terdapat disana, kota ini memiliki beberapa free pass yang bisa memudahkan wisatawan untuk menjelajah Nikko dan sekitarnya dengan lebih ekonomis. Dua free pass khusus untuk wisatawan asing telah saya bagikan dalam tulisan Jangan Dulu Menjelajah Nikko Sebelum Mengenal Aneka Nikko Free Pass! (1), dan satu free pass yang tersisa untuk wisatawan asing akan saya bagikan disini. Kinugawa Theme Park Pass Harga: [Edo Wonderland Nikko] 6180 yen* untuk dewasa, 3090 yen* untuk anak-anak. [Tobu World Square] 4080 yen* untuk dewasa, 2040 yen* untuk anak-anak. [Edo Wonderland/Nikko Edo Village & Tobu World Square] 7380 yen* untuk dewasa, 3690 yen* untuk anak-anak. Masa berlaku: 2 hari berturut-turut Free pass ini cocok sekali bagi teman-teman yang berencana untuk menjelajah Nikko sekaligus menjelajah daerah Kinugawa Onsen. Bagi yang belum mendapat bayangan tentang Kinugawa Onsen (yang rencananya akan saya ulas setelah tulisan ini), tempat tersebut merupakan hot spring resort yang memiliki beberapa obyek wisata menarik. Dua diantaranya adalah Edo Wonderland (atau Nikko Edomura) dan Tobu World Square, dan keduanya adalah theme park yang cukup populer. Menariknya, free pass ini dibagi dalam 3 tipe yang bisa dipilih sendiri: Edo Wonderland Nikko (termasuk tiket masuk ke Edo Wonderland), Tobu World Square (termasuk tiket masuk ke theme park tersebut), dan Edo Wonderland/Nikko Edo Village & Tobu World Square (termasuk tiket masuk ke kedua theme park). Jika teman-teman memang berniat mengunjungi kedua theme park (baik satu theme park maupun keduanya), ketiga tipe free pass tersebut jika dihitung-hitung jauh lebih ekonomis jika dibandingkan dengan tidak menggunakan free pass (selisihnya bisa mencapai 1500 yen*). Jadi jangan ragu untuk membeli free pass ini yah. Selain bebas tiket masuk ke theme park di Kinugawa Onsen, wisatawan yang membeli free pass ini juga dapat melakukan round trip dari Stasiun Tobu Asakusa ke Stasiun Shimoimachi, dan bebas naik bus secara unlimited untuk rute tertentu di daerah Nikko dan Kinugawa. Oya, free pass ini juga berlaku sebagai tiket diskon untuk masuk ke beberapa fasilitas turis dan diskon tertentu di daerah Kinugawa (tidak termasuk diskon kuil). Free pass untuk umum Ketiga free pass yang telah diulas, yaitu All Nikko Pass, 2 Day Nikko Pass, dan Kinugawa Theme Park Pass, merupakan free pass khusus untuk wisatawan asing saja. Bagi orang Jepang yang ingin membeli free pass di daerah Nikko, maupun jika wisatawan asing tengah mencari alternatif free pass lain selain ketiga free pass yang telah disinggung sebelumnya, berikut ini aneka free pass yang bisa dibeli oleh siapa saja. Marugoto Nikko Free Pass Harga: 4520 yen* (untuk dewasa), diskon 50% untuk anak usia 6-11 tahun Masa berlaku: 4 hari berturut-turut Free pass ini sebetulnya mirip-mirip dengan All Nikko Pass, yaitu wisatawan dapat melakukan round trip dari Tokyo ke Nikko dan bebas naik bus yang ada di Nikko (kota) dan Okunikko. Masa berlakunya pun sama, yaitu 4 hari berturut-turut. Wisatawan pun sama-sama bisa naik kereta non-express (Tobu) yang berjalan di antara Nikko dan Shimoimaichi, serta bebas naik Tobu bus dari Stasiun Nikko ke Danau Chuzenji, Yumoto Onsen, dan Kirifuri Heights. Lho, trus apa dong bedanya free pass ini dengan All Nikko Pass? Free pass ini boleh dibeli oleh siapa saja, termasuk orang Jepang; sementara All Nikko Pass hanya khusus untuk wisatawan asing. Pemilik All Nikko Pass juga bisa mendapat diskon 20% jika memilih menggunakan kereta limited express (hanya jika membeli free pass dari Tobu Sightseeing Service Center yang berlokasi di sebelah gerbang tengah Stasiun Tobu Asakusa). Marugata Nikko Kinugawa Free Pass Harga: 6150 yen* (dewasa), diskon 50% untuk anak usia 6-11 tahun Masa berlaku: 4 hari berturut-turut Marugoto Nikko Kinugawa Free Pass ini mirip-mirip dengan Marugoto Nikko Free Pass. Masa berlakunya sama-sama 4 hari berturut-turut dan bisa dibeli oleh siapa saja termasuk warga Jepang sekalipun. Bedanya, cakupan free pass ini tidak hanya sebatas Nikko dan Okunikko saja, melainkan hingga ke Kinugawa dan Yunishinagawa. Wisatawan dapat naik kereta Tobu non-express di antara Nikko, Shimoimaichi, dan Yunishinagawa; serta bebas menggunakan bus Tobu dari Stasiun Nikko untuk pergi ke Danau Chuzenji, Yumoto Onsen, Kirifuri Heights, maupun naik bus ke berbagai obyek wisata di Kinugawa Onsen. Keuntungan membeli Tobu Nikko Free Pass Ada beberapa keuntungan membeli Tobu Nikko Free Pass yang harus diketahui oleh wisatawan. Pertama dan yang paling utama, dengan membeli Tobu Nikko Free Pass wisatawan tak perlu lagi repot memikirkan berapa tiket yang harus dikeluarkan untuk naik kereta maupun bus di daerah cakupan free pass. Keuntungan kedua, jika wisatawan tertarik untuk naik kereta limited express Tobu, yaitu SPACIA, maka pemegang free pass bisa mendapat diskon 20% dari harga tiket normal. Lho, kok bayar? Itu karena free pass hanya meng-cover kereta non-express saja, dan tetap harus bayar jika ingin naik limited express. Foto 01: SPACIA, kereta limited express Tobu [foto: M.Ohtsuka/wikimedia] Keuntungan ketiga, wisatawan bisa mendapat diskon 5-10% di tempat-tempat yang bekerja sama dengan Tobu. Misalnya saja, di beberapa toko di Nakamise Street menerima diskon 5% jika menunjukkan Tobu Railway Discount Pass. Beberapa hotel di sekitar Asakusa memberikan bermacam keistimewaan bagi pemegang free pass, mulai dari diskon 5%, mendapatkan sarapan, hingga mendapat souvenir khusus. Begitu juga dengan beberapa tempat di daerah Nikko dan Kinugawa, wisatawan bisa mendapat diskon hingga 10% untuk berbagai toko, obyek wisata, hotel, dan restoran. Untuk informasi lebih lengkap tentang daftar diskon, bisa kunjungi web ini. Sekian informasi tentang Tobu Nikko Free Pass. Ulasan tentang Kinugawa Onsen, ditunggu ya! *** *Harga sewaktu-waktu dapat berubah. **Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username wikimedia.
  7. Nikko. Kota cantik dan indah yang berada di prefektur Tochigi ini sudah saya ulas dalam tulisan Another Trip from Tokyo (2): Nikko. Aneka situs warisan dunia yang ada di kota tersebut pun sudah saya singgung dalam tulisan Mengenal Lebih Dekat Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (1) dan Mengenal Lebih Dekat Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (2-end). Bahkan berbagai keindahan alam di wilayah inner Nikko alias Okunikko pun sudah saya ulas dalam tulisan Okunikko, Area Pegunungan di Nikko yang Sangat Eksotis (1) dan Okunikko, Area Pegunungan di Nikko yang Sangat Eksotis (2-end). Jika setelah membaca tulisan-tulisan tersebut teman-teman tertarik untuk mampir ke Nikko, maka sebelum menuju kesana, kenali dulu aneka free pass yang berlaku di daerah Nikko dan sekitarnya. Sebetulnya, sebagian free pass yang berlaku di Nikko dan sekitarnya pernah saya singgung pada tulisan Aneka Rail Pass di Seluruh Jepang (2): Kanto, Hakone / Izu / Gunung Fuji, Chubu, Kansai. Namun disana saya hanya menyinggung sepintas lalu saja. Agar lebih afdol dan lebih sesuai dengan tema per-Nikko-an, kali ini saya akan mengulas lebih detail lagi tentang aneka free pass di daerah Nikko dan sekitarnya. Tentang Tobu Nikko Free Pass Jika teman-teman memperhatikan tulisan-tulisan saya sebelumnya tentang Nikko, mungkin ada yang memperhatikan jika nama “Tobu†kerap muncul dalam berbagai topik (biasanya dalam poin ‘akses’). Ya, perusahaan Tobu memang ‘menguasai’ wilayah Nikko. Tak heran jika Tobu Railways pun juga menawarkan aneka free pass di Nikko dan sekitarnya, sehingga free pass keluaran Tobu di daerah Nikko dan sekitarnya ini bisa kita sebut dengan nama Tobu Nikko Free Pass. Secara prinsip, Tobu Nikko Free Pass ini merupakan rail passes yang dikombinasikan dengan diskon tiket masuk (maupun free tiket masuk) untuk masuk ke beberapa obyek wisata tertentu (round trip Tokyo-Nikko). Untuk beberapa tipe pass, free pass tersebut dikombinasikan juga dengan tiket naik bus di daerah Nikko secara unlimited. Lebih tepatnya, aneka free pass ini rata-rata menawarkan kesempatan untuk naik transportasi tanpa batas dari Tokyo ke daerah “free area†(tidak bisa turun di stasiun diluar free area), dan ketentuan “free area†ini berbeda untuk setiap tipe free pass. Untuk jenis free pass-nya, secara garis besar bisa dibagi dalam 2 tipe: free pass khusus untuk wisatawan asing saja, dan free pass untuk umum. Yuk, mari mengulik dari free pass untuk wisatawan asing. Free pass khusus untuk wisatawan asing Aneka free pass berikut ini khusus untuk orang asing, termasuk orang asing yang berada di Jepang, dan bisa dibeli di tempat-tempat berikut ini: -Tobu Sightseeing Service Center, lokasi di Stasiun Tobu Railway Asakusa. Jam operasional: 07.45-17.00, dan tutup setiap tanggal 30 Desember hingga 3 Januari. Layanan tersedia dalam bahasa Jepang, Inggris, Korea, dan Cina. -Tobu Group Tourist Plaza, lokasi di East Yard, Tokyo Solamachi 5th floor. Jam operasional: 10.00-20.00. Catatan, staff berbahasa asing tidak selalu ada di tempat ini. -TIC Tokyo, lokasi di Marunouchi Trust Tower N wing, 1st floor (akses dari Stasiun JR Tokyo, Nihombashi Exit). Jam operasional: 10.00-19.00, dan tutup saat liburan tahun baru dan waktu-waktu tentatif lainnya. Layanan tersedia dalam bahasa Inggris dan Jepang. Untuk bahasa Cina dan Korea layanan tidak selalu ada. -Narita Airport Ticket Counter di terminal 1 dan terminal 2. -Di berbagai Tobu Travel Corporation yang terdapat di Stasiun Kitasenju, Stasiun Ikebukuro, dan Stasiun Shinjuku. Foto 01: Stasiun Tobu Asakusa [foto: Nyao148/wikimedia] Dan inilah jenis Tobu Nikko Free Pass khusus untuk orang asing: All Nikko Pass Harga: 4520 yen* (dewasa), 2280 yen* (anak-anak) Masa berlaku: 4 hari kalender berturut-turut All Nikko Pass merupakan sebuah free pass bagi wisatawan yang ingin menjelajah seluruh wilayah Nikko (termasuk Okunikko) dan Kinugawa. Daerah Kinugawa merupakan sebuah resort onsen yang berada di sepanjang Sungai Kinugawa dan punya beberapa obyek wisata populer. Hmm, saya akan ulas sedikit tentang Kinugawa Onsen ini dalam topik selanjutnya sehingga teman-teman bisa mendapat gambaran seperti apa sih resor onsen ini. Kembali ke All Nikko Pass. Dengan membeli free pass ini, wisatawan bisa melakukan round trip dari Stasiun Tobu Asakusa dan Stasiun Shimoimachi (boleh turun di Stasiun Tokyo Skytree dan Stasiun Tochigi). Wisatawan juga bisa naik kereta tobu Non-Express di antara Nikko, Shimo-Imaichi, dan Shin-Fujiwara; serta naik bus Tobu dari Stasiun Nikko, Danau Chuzenji, Yumoto Onsen, dan Kirifuri Heights secara unlimited. All Nikko Pass ini direkomendasikan bagi wisatawan yang memang betul-betul berniat mengeksplorasi Nikko karena selisih biaya transportasi untuk mengelilingi seluruh area Nikko hingga Kinugawa Onsen dengan dan tanpa menggunakan free pass ini cukup lumayan juga. 2 Day Nikko Pass Harga: 2670 yen* (dewasa), 1340 yen* (anak-anak) Masa berlaku: 2 hari kalender Jika teman-teman punya rencana untuk berwisata ke Nikko hanya dalam waktu 2 hari saja, pertimbangkan untuk membeli free pass ini dibanding All Nikko Pass. 2 Day Nikko Pass ini menawarkan kesempatan untuk round trip antara Stasiun Asakusa dan Stasiun Shimoimaichi (boleh turun di Stasiun Tokyo Skytree dan Stasiun Tochigi), unlimited naik kereta non-express di antara Nikko, Shimoimaichi dan Shin-Fujiwara, dan unlimited naik bus di daerah Nikko (kota). Free pass ini juga menawarkan diskon untuk berbagai transportasi, atraksi, dan juga berbagai toko yang ada di daerah Nikko dan Kinugawa. Masih ada beberapa free pass lainnya yang saya sambung saja di tulisan selanjutnya. *** *Harga sewaktu-waktu dapat berubah. **Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username wikimedia.
  8. Okunikko. Area pegunungan di Nikko, sebuah kota yang berjarak 125-140 kilometer dari Tokyo ini memang memiliki segudang pemandangan eksotis yang bisa dinikmati di keempat musim. Dengan daya tarik utamanya adalah Danau Chuzenji yang berada di kaki gunung yang dianggap gunung suci di Nikko, yaitu Gunung Nantai, daerah Okunikko ini memiliki banyak obyek wisata populer. Karena saya sudah berbagi cerita seputar Danau Chuzenji pada tulisan Okunikko, Area Pegunungan di Nikko yang Sangat Eksotis (1), kali ini giliran aneka obyek wisata diuar danau tersebut yang ingin saya bagi-bagi ceritanya. Note: Tulisan ini melanjutkan tulisan tentang Okunikko bagian pertama yang bisa dibaca disini: Okunikko, Area Pegunungan di Nikko yang Sangat Eksotis (1) dan merupakan bagian dari tulisan Another Trip from Tokyo (2): Nikko. Jadi bagi teman-teman yang belum baca bagian pertamanya, atau mau lebih mengenal Nikko, silahkan mampir dulu ke dua tulisan di atas. Untuk lebih lengkap, bisa sekaligus baca juga Mengenal Lebih Dekat Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (1) dan Mengenal Lebih Dekat Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (2-end). 2. Hangetsuyama Akses: dari Chuzenjiko onsen, naik bus ke Hangetsuyama Parking Lot (20 menit, 510 yen*) Danau Chuzenji memang merupakan daya tarik utama di Okunikko ini. Namun adakah suatu tempat dimana kita bisa menikmati keindahan danau yang memiliki panjang keliling 25 kilometer ini? Tentu saja ada. Cobalah pergi ke sisi tenggara Danau Chuzenji dan susurilah hiking trail. Kalian akan tiba di puncak gunung Hangetsuyama. Dari observation deck di Gunung Hangetsuyama inilah kalian dapat menikmati keindahan pemandangan Danau Chuzenji maupun ke arah Gunung Nantai, khususnya saat musim gugur dimana daerah di sekitar danau dan gunung akan berubah menjadi penuh warna. 3. Kegon Waterfall (Kegon no Taki) dan Ryuzu Waterfall (Ryuzu no Taki) Sesuai namanya, kedua tempat ini merupakan air terjun yang terdapat di Okunikko. Lebih tepatnya, kedua air terjun ini merupakan yang paling populer di Okunikko. Masing-masing memiliki keunikan dan ciri khas yang membuatnya populer. Kegon Waterfall, alias Kegon no Taki, disebut-sebut sebagai salah satu air terjun terindah di Jepang. Tempat ini terdapat di sisi timur Danau Chuzenji dan merupakan pintu keluar dari air di danau tersebut. Dengan ketinggian mencapai hampir 100 meter, ditambah dengan keindahan pemandangan di Danau Chuzenji, tak pelak lagi danau ini memang memiliki pemandangan yang mengesankan. Terlebih jika pengunjung menikmatinya dari Akechidaira Observatory yang posisinya tak jauh dari air terjun tersebut. Untuk mencapai air terjun ini wisatawan bisa berjalan kaki dari halte bus di Chuzenjiko Onsen, yang berjarak 50 menit naik bus dari Stasiun JR Nikko maupun Stasiun Tobu Nikko. Foto 01: Kegon Waterfall dan Danau Chuzenji [foto: Uraomote_yamaneko/wikimedia] Foto 02: Kegon Waterfall dilihat lebih dekat [foto: Orbixx/wikimedia] Sedangkan Ryuzu Waterfall, alias Ryuzu no Taki, letaknya berlawanan arah dari Kegon Waterfall, yaitu berada di sisi barat Danau Chuzenji. Air terjun yang namanya dapat diterjemahkan sebagai “air terjun kepala naga†ini sangat populer akan keindahannya, karena di sekitar air terjun terdapat beragam pepohonan yang berwarna-warni ceria di musim gugur. Tak heran jika air terjun ini menjadi salah satu tempat terbaik untuk menikmati musim gugur di Nikko. Dan mau tahu bagian terbaiknya? Tak jauh dari tempat ini terdapat sebuah observation deck kecil yang bisa di akses secara cuma-cuma alias gratis. Foto 03: Ryuzu Waterfall [foto: Abasaa/wikimedia] 4. Akechidaira Plateau dan Akechidaira Ropeway Akses: Dari Stasiun JR Tobu maupun Stasiun Tobu Nikko, naik Tobu Bus yang menuju Chuzenjiko Onsen maupun Yumoto Onsen (35 menit, 1100 yen*) Tempat ini merupakan sebuah dataran tinggi yang berada di dekat Danau Chuzenji. Terdapat berbagai fasilitas menarik di sekitar tempat ini, mulai dari observation deck (gratis) yang menawarkan pemandangan indah ke arah Kegon Waterfall dan Danau Chuzenji, toko souvenir, kafetaria, dan Akechidaira Ropeway (terletak di stasiun bawah). Kereta gantung ini dapat di akses dengan membeli tiket sebesar 400 yen* (sekali jalan) dan/atau 730 yen* (pulang-pergi). Foto 04: Akechidaira Ropeway dan Gunung Nantai [foto: Ski Mania/wikimedia] Ngomong-ngomong, Akechidaire Plateau ini terletak tak jauh dari Irohazaka, sebuah jalan berkelok-kelok yang menjadi penghubung antara Nikko (kota) yang berada di elevasi lebih rendah dengan Okunikko yang berada di elevasi lebih tinggi. Pemandangan di sepanjang jalan ini tergolong dramatis di berbagai musim, jadi jika kalian berniat pergi ke Okunikko dengan melalui Irohazaka, sebisa mungkin nikmati pemandangan yang di sepanjang jalan ini untuk pengalaman yang lebih lengkap. Foto 05: Irohazaka [foto: 津島修三/wikimedia] 5. Yumoto Onsen Akses: naik Tobu Bus (80 menit, 1700 yen*) dari Stasiun JR Niko atau Stasiun Tobu Nikko Selain terkenal karena memiliki banyak obyek wisata populer nan indah, daerah Okunikko ini juga populer sebagai salah satu tempat untuk mencari pemandian air panas alami. Selain Chuzenjiko Onsen, kota onsen populer lainnya adalah Yumoto Onsen. Foto 06: Sumber air panas di Yumoto Onsen [foto: Daderot/wikimedia] Berbeda dengan obyek wisata lain yang sudah disinggung sebelumnya yang berlokasi di sekitar Danau Chuzenji, Yumoto Onsen ini posisinya jauh di dalam Okunikko. Tepatnya, tempat ini berada di dekat Danau Yunoko dan menjadi bagian dari Nikko National Park. Layaknya sebuah kota, Yumoto Onsen ini memiliki berbagai obyek wisata tersendiri, mulai dari kuil Buddha, obyek wisata alami seperti Danau Yunoko, Yunodaira Marsh (sebuah rawa yang meletup-letupkan air panas alami), serta Yudaki Waterfall; dan tentunya terdapat banyak ryokan, onsen, dan pemandian air panas yang dibuka untuk umum. Foto 07: Yudaki Waterfall [foto: Geomr/wikimedia] 6. Senjogahara Marshland Lokasi: di antara Yumoto Onsen dan Danau Chuzenji Di antara Yumoto Onsen dan Danau Chuzenji, terdapat sebuah rawa bernama Senjogahara Marshland. Tempat yang berada di ketinggian 1400 meter di atas permukaan air laut ini dapat diakses dengan menyusuri walking trail baik dari arah Yumoto Onsen (tak jauh dari Yudaki Waterfall) maupun dari arah Ryuzu Waterfall. Senjogahara ini populer dikunjungi saat musim gugur karena pada waktu tersebut rerumputan di rawa ini berubah warna menjadi coklat kemerahan sementara pepohonan berkilau keemasan, walau pemandangan di musim lain seperti musim panas pun tak kalah menakjubkannya. Foto 08: Senjogahara di musim panas [foto: Miguel Vieira/wikimedia] Alternatif lainnya, berkunjunglah saat musim dingin karena pada masa tersebut rawa ini akan diselimuti oleh salju. Memang sih jika salju terlalu tebal, hiking trails ini mungkin saja tidak dapat dilalui. Namun setidaknya wisatawan dapat melihat-lihat pemandangan menarik dari hamparan salju di tempat ini. Foto 09: Senjogahara di musim dingin [foto: Piccolist/wikimedia] *** Okunikko tak kalah keren dari Nikko kota, bukan? Jika teman-teman semakin tertarik untuk berkunjung ke Nikko, tunggu informasi tentang aneka freepass yang berlaku di daerah ini dalam tulisan selanjutnya. *** *Harga sewaktu-waktu dapat berubah. **Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username wikimedia.
  9. Konon, ada sebuah pepatah yang menyebutkan “never say ‘kekko’ until you’ve seen Nikkoâ€, yang kurang lebih artinya adalah “jangan pernah merasa puas (=kekko) hingga kau melihat Nikkoâ€. Terlepas apakah pepatah tersebut hanya sekedar untuk menyamakan rima antara “kekko†dan “Nikkoâ€, pendapat tersebut ada benarnya juga. Nikko (baca disini: Another Trip from Tokyo (2): Nikko), sebuah kota di prefektur Tochigi yang berjarak 125-140 kilometer dari Tokyo ini memang terkenal salah satu destinasi wisata populer di Jepang. Bukan hanya karena tempat ini memiliki kuil-kuil yang diakui sebagai situs warisan dunia yang terdapat di pusat Nikko (baca disini: Mengenal Lebih Dekat Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (1) dan Mengenal Lebih Dekat Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (2-end)), juga karena Nikko, tepatnya di daerah Okunikko-nya, menawarkan salah satu pemandangan alam paling spektakuler yang bisa ditemukan di Jepang. Dan Okunikko inilah yang akan saya singgung lebih lanjut pada tulisan ini. Okunikko, secara harfiah dapat diterjemahkan menjadi ‘inner Nikko’, merupakan sebutan yang merujuk pada wilayah pegunungan di Nikko. Namun tak sedikit juga yang hanya menyebut area ini sebagai area Yumoto saja (karena Okunikko ini memang berpusat di sekitar Gunung Nantai dan juga Yumoto). Bagi yang belum sempat mampir ke tulisan Another Trip from Tokyo (2): Nikko, kota ini memang memiliki perbedaan elevasi yang sangat bervariasi dengan dataran tertingginya berada di kisaran 2000 meter di atas permukaan laut. Itulah mengapa daerah Nikko ini memiliki iklim yang lebih mirip dengan Hokkaido sekalipun jaraknya lebih dekat ke Tokyo. Kembali ke Okunikko. Berbeda dengan Nikko kota yang populer dengan 3 kuil yang menjadi situs warisan dunia, yaitu Toshogu Shrine, Futarasan Shrine, dan Rinnoji Temple; daerah Okunikko ini populer akan kekayaan pemandangan alamnya. Tempat ini menjadi tempat tujuan favorit untuk melarikan diri dari panasnya cuaca musim panas di Jepang maupun sekedar untuk menikmati perubahan warna daun di musim gugur. Berikut beberapa tempat populer yang bisa dikunjungi di area Okunikko ini. 1.Danau Chuzenji Lokasi: di kaki Gunung Nantai Akses: dari Stasiun JR Nikko atau Stasiun Tobu Nikko, naik Tobu bus menuju Chuzenjiko Onsen. Lama perjalanan kira-kira 50 menit dengan biaya 1150 yen. Dari berbagai spot menarik yang ada di Nikko, Danau Chuzenji ini bisa jadi merupakan salah satu daya tarik utama dari Okunikko. Bahkan bisa disebut jika obyek wisata menarik di Okunikko ini berpusat di sekitar Danau Chuzenji. Danau ini terletak di kaki Gunung Nantai yang sudah sejak lama dianggap sebagai gunung suci di Nikko, dan dipercaya terbentuk oleh erupsi gunung yang terjadi 20000 tahun silam yang membendung lembah. Foto 01: Danau Chuzenji dilihat dari atas [foto: Σ64/wikimedia] Danau Chuzenji ini populer dikunjungi saat musim gugur. Pada masa-masa tersebut, pepohonan di daerah pegunungan dan juga di sekitar danau akan berubah warna, dan daerah ini pun menjelma sebagai salah satu wilayah tercantik di Jepang untuk dikunjungi saat musim gugur. Namun Danau Chuzenji yang terletak di ketinggian 1269 meter di atas permukaan laut ini tak hanya populer dikunjungi saat dedaunan berubah warna. Tempat ini pun menjadi magnet bagi mereka yang tak tahan menghadapi sengatan panas mentari musim panas untuk mendinginkan tubuh sambil menikmati sejuknya udara di sekitar danau. Foto 02: Danau Chuzenji di musim gugur [foto: Kennosuke Yamaguchi/wikimedia] Ada beberapa aktifitas populer untuk dilakukan di sekitar Danau Chuzenji ini. Bagi yang memang tertarik dengan danau ini, bisa lho menyusuri tepian danau yang total kelilingnya mencapai 25 kilometer karena terdapat walking trails di daerah berbukit di tepi danau. Bagi yang malas untuk berjalan-jalan menikmati suasana dan lebih tertarik untuk leyeh-leyeh, di sebelah pesisir timur Danau Chuzenji ini terdapat sebuah hot spring resort bernama Chuzenjiko Onsen. Kota ini merupakan kota kecil yang terdiri dari beberapa hotel dan ryokan yang menawarkan pemandian air panas alami (onsen), namun tetap saja menarik karena di kota ini terdapat beberapa obyek wisata lain seperti Futarasan Shrine (bagian dari Futarasan Shrine yang terdapat di Nikko kota), museum, kuil, air terjun dan lain-lain. Foto 03: Salah satu outdoor onsen di Chuzenji Onsen [foto: Oden1215/wikimedia] Futarasan Shrine di Chuzenjiko Onsen ini merupakan kuil Futarasan kedua dari 3 kuil Futarasan yang ada di Nikko. Kuil Futarasan pertama terletak di kaki Gunung Nantai, tepatnya di Nikko kota (bertetangga dengan Toshogu Shrine dan Rinnoji Temple) dan termasuk dalam situs warisan dunia UNESCO. Kuil Futarasan terbesar kedua juga terdapat di kaki Gunung Nantai, tepatnya di Chuzenjiko Onsen ini. Dan kuil Futarasan yang terakhir terdapat di puncak gunung Nantai. Jangan kaget kenapa banyak kuil Futarasan tersebar di area Gunung Nantai, karena kuil ini memang didedikasikan untuk memuja Gunung Nantai. Foto 04: Futarasan Shrine yang terdapat di Chuzenjiko Onsen [foto: Saigen Jiro/wikimedia] Kalian juga dapat menaiki kapal pesiar yang berangkat dari Chuzenjiko Onsen dan mengelilingi Danau Chuzenji. Ada banyak pilihan opsi pelayaran, mulai dari tipe perjalanan singkat (hanya sekitar 10 menit karena sekedar menyeberangi danau saja) hingga perjalanan panjang selama 60 menit (mengelilingi danau). Naik kapal pesiar ini bisa menjadi salah satu opsi terbaik untuk menikmati Danau Chuzenji sekaligus pemandangan indah di sekitar danau. Foto 05: Kapal pesiar di Danau Chuzenji [foto: Nyao148/wikimedia] Apakah Okunikko hanya berisi Danau Chuzenji saja? Tentu tidak. Banyak obyek wisata populer lainnya yang berlokasi di sekitar Danau Chuzenji, yang akan saya simpan untuk bagian selanjutnya. Ditunggu yah. *** *Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  10. Masih tentang kota Nikko dan aneka obyek wisata menarik yang ada di dalamnya, khususnya yang masuk dalam kategori World Heritage Site of Nikko. Dari 3 kuil yang sudah diakui oleh UNESCO sebagai situs warisan dunia sejak tahun 1999, 2 diantaranya (yaitu kuil Toshogu dan kuil Futarasan) sudah saya singgung di tulisan sebelumnya: Mengenal Lebih Dekat Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (1). Jika ingin mendapat gambaran lebih lengkap tentang Nikko, silahkan mampir dulu ke Another Trip from Tokyo (2): Nikko. Untuk tulisan ini saya akan lanjut ke kuil ketiga yang masuk dalam daftar World Heritage Site of Nikko, yaitu Rinnoji Temple. 3. Rinnoji Temple Jam operasional: 08.00-17.00 (hingga pukul 16.00 pada bulan November hingga Maret) Harga tiket: 400 yen* (untuk masuk ke Sanbutsudo saja), 300 yen* (Treasure House dan Shoyoen Garden) Akses: dari Stasiun JR Nikko maupun Stasiun Tobu Nikko, naik World Heritage Meguri Bus Foto 01: Niomon di Rinnoji Temple [foto: ãらã¿ã¿/wikimedia] Kuil ini merupakan kuil ketiga yang masuk dalam daftar World Heritage Site of Nikko dan Shrines and Temple of Nikko, dan Rinnoji Temple ini memang layak masuk dalam daftar tersebut. Dibangun di abad ke-8 oleh Shodo Shonin, seorang pendeta Buddha yang memperkenalkan ajaran Buddha ke Nikko, kuil ini pun lantas menjadi kuil Buddha terpenting di Nikko. Saking pentingnya, pernah ada masa keluarga kerajaan masuk dalam kuil ini untuk memimpin kuil (tradisi tersebut berakhir saat periode Edo berakhir dan digantikan oleh periode Meiji). Foto 02: Treasure house [foto: ãらã¿ã¿/wikimedia] Kuil Rinnoji ini terdiri dari banyak bangunan yang berdiri terpisah, mulai dari Sanbutsudo (bangunan kuil utama), treasure house, dan lain-lain. Sayangnya, beberapa bangunannya kini tengah berada dalam masa renovasi yang baru akan berakhir tahun 2021 nanti. Walau begitu area kuil ini masih dibuka untuk pengunjung dan masih banyak tempat menarik yang bisa dilihat disini, termasuk shoyoen (taman bergaya Jepang yang terletak di belakang treasure house). Namun jika sekiranya setelah sampai ke kuil ini dan kalian kecewa karena tidak bisa melihat keseluruhan area kuil, kalian bisa langsung pindah ke kuil Toshogu yang lokasinya hanya beberapa menit jalan kaki saja dari kuil ini. Foto 03: Sanbutsudo di kuil Rinnoji, salah satu bangunan yang tengah di renovasi [foto: Fg2/wikimedia] Wilayah Nikko kota ini tak hanya terdiri dari 3 kuil yang termasuk dalam World Heritage Site itu saja (Toshogu, Futarasan, dan Rinnoji). Memang ketiga kuil itu merupakan obyek wisata terpopuler di Nikko karena jaraknya berdekatan sehingga bisa dikunjungi dengan berjalan kaki. Namun masih banyak lho spot populer lainnya yang bisa dilihat-lihat di Nikko kota ini. Contohnya saja Taiyuinbyo, yang menariknya, lokasinya tak jauh dari ketiga kuil populer tersebut. Foto 04: Honden (main hall) di Taiyuinbyo [foto: Nerotaso/wikimedia] Taiyuinbyo ini merupakan mausoleum dari Tokugawa Iemitsu, cucu Tokugawa Ieyasu, pendiri keshogunan Tokugawa yang memulai periode Edo. Jika sang kakek disemayamkan di kuil Toshogu, maka Tokugawa Iemitsu disemayamkan tak jauh dari kuil tersebut. Bagian menarik lainnya, mausoleum sang cucu ini pun dibangun dengan gaya arsitektur dengan warna-warni yang “wow†juga, mirip seperti kuil Toshogu. Bedanya, jika Toshogu Shrine merupakan kuil Shinto (walau tidak sepenuhnya lepas dari pernak-pernik ajaran Buddha), Taiyuinbyo ini merupakan kuil Buddha yang menjadi sub-kuil dari Rinnoji Temple. Foto 05: Mausoleum Tokugawa Iemitsu di Taiyuinbyo [foto: Fg2/wikimedia] Bergeser sedikit keluar dari kompleks World Heritage Site of Nikko, ada Tamozawa Imperial Villa. Tempat ini dulunya merupakan villa dari cabang keluarga Tokugawa dan sempat digunakan sebagai istana kekaisaran, dan sempat dijadikan vila peristirahatan bagi keluarga kerajaan. Sayangnya vila ini sempat rusak pasca Perang Dunia II dan memerlukan renovasi besar-besaran sebelum akhirnya dibuka untuk umum pada tahun 2000. Walau luasnya kini hanya 1/3 dari luas aslinya, bangunan vila ini tetap terasa mengesankan dan agung, terutama karena disini banyak terdapat ruang-ruang yang merupakan perpaduan antara gaya Barat dan gaya Jepang (seperti ruang dengan pintu geser khas Jepang namun dengan lantai berlapis karpet). Foto 06: Tamozawa Imperial Villa [foto: SUMBER] Tak jauh dari Tamozawa Imperial Villa, ada Nikko Botanical Garden. Taman ini merupakan cabang dari Koishikawa Botanical Garden yang dikelola oleh University of Tokyo, kampus paling populer di Tokyo. Taman yang bisa dimasuki setelah membeli tiket seharga 400 yen* ini memiliki suasana yang sangat tenang. Terdapat lebih dari 1500 jenis tanaman yang dikumpulkan dari seluruh Jepang. Foto 07: Nikko Botanical Garden [foto: Qwert1234/wikimedia] Dari Nikko Botanical Garden, kita bisa memandang ke arah Kanmangafuchi Abbys (namun tidak bisa langsung mencapai tempat ini dari taman botani), obyek wisata populer lainnya di Nikko. Tempat ini dibentuk oleh erupsi Gunung Nantai, dan kini dikenal sebagai salah satu walking trail terindah di Nikko karena disini pengunjung bisa berjalan-jalan sambil menyusuri tepian sungai. Di sepanjang area ini terdapat beragam jenis lanskap, mulai dari sungai, air terjun, batu-batuan besar, dan banyak lagi. Namun salah satu yang mencolok dan juga paling mencuri perhatian adalah deretan patung Jizo yang berbaris melihat ke arah sungai. Patung ini berjumlah kurang lebih 70 buah. Namun sebuah legenda mengatakan jika jumlah patung Jizo ini akan berbeda jika kita hitung saat pertama menyusuri jalan ini dan jika dihitung saat pulang. Hmm, tertarik untuk mencoba? Foto 08: Patung Jizo di Kanmangafuchi Abbys [foto: Kimon Berlin/flickr] Aneka obyek wisata ini baru yang bisa ditemukan di daerah Nikko kota saja. Untuk wilayah Okunikko akan saya simpan untuk episode selanjutnya. Rencananya saya juga akan memberikan sample itinerary dari Tokyo menuju Nikko, jadi ditunggu saja yah. *** *Harga sewaktu-waktu dapat berubah. **Foto (kecuali yang memiliki sumber sendiri) diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  11. Nikko. Kota cantik ini populer sebagai salah satu side trip saat berwisata ke Tokyo, walaupun sebetulnya tempat ini menarik juga untuk dikunjungi tanpa harus mampir ke ibukota Jepang terlebih dulu. Nikko, yang secara garis besar bisa dibagi dalam 2 wilayah yaitu Nikko (kota) dan Okunikko (sudah saya singgung sedikit dalam tulisan Another Trip from Tokyo (2): Nikko) memang memiliki daya tarik yang menggoda. Dimulai dari kuil-kuilnya yang cantik, taman nasional yang menawarkan salah satu pemandangan terindah di Jepang, hingga aneka pemandian air panasnya. Tak ada salahnya mengenal Nikko lebih lanjut sehingga teman-teman bisa mendapat gambaran tentang apa saja yang bisa ditemukan di kota ini. Sebagai awal, saya ingin mengupas tentang Nikko (kota) terlebih dulu. Nikko (kota), selanjutnya saya sebut sebagai Nikko saja, merupakan tuan rumah untuk sejumlah kuil megah bersejarah yang masih terawat dengan baik hingga saat ini dan diakui sebagai World Heritage Site oleh UNESCO. Tak hanya kuil, kota ini juga memiliki beberapa obyek wisata favorit yang juga memiliki nilai sejarah tinggi. Mengingat salah satu daya tarik utama Nikko adalah aneka kuil yang termasuk dalam World Heritage Site, akan lebih menarik jika penjelajahan di Nikko dimulai dari kuil-kuil tersebut. World Heritage Site of Nikko Terdiri dari 103 bangunan yang terdapat di 3 kuil (disebut Shrines and Temples of Nikko): 23 bangunan di Futarasan Shrine, 42 bangunan di Toshogu Shrine, dan 38 bangunan di Rinnoji Temple. Shrines and Temples of Nikko ini masuk dalam daftar World Heritage Site pada tahun 1999. 1. Toshogu Shrine Jam operasional: 08.00-17.00 setiap hari (hingga pukul 16.00 antara bulan November-Maret) Harga tiket: 1300 yen* Akses: dari Stasiun JR Nikko atau Stasiun Tobu Nikko, naik bus World Heritage Meguri Bus. Foto 01: Toshogu Shrine [foto: Fg2/wikimedia] Tak ada orang Jepang yang tak kenal Tokugawa Ieyasu. Beliau adalah shogun pertama yang mendirikan keshogunan Tokugawa pada tahun 1603 dan kemudian menguasai Jepang hingga 250 tahun setelahnya (dikenal sebagai Periode Edo). Dan disinilah, di kuil Toshogu inilah sang shogun beristirahat dengan tenang di peristirahatan terakhirnya. Foto 02: Toshogu Shrine [foto: Jakub Halun/wikimedia] Kuil Toshogu ini dibangun atas permintaan dari Ieyasu sendiri yang meminta dirinya agar dipuja sebagai dewa paska kematiannya agar dia dapat terus melindungi Jepang. Itulah mengapa kuil ini dibangun di sisi utara Edo (kini Tokyo) karena menurut kepercayaan Jepang, arah utara merupakan arah yang tabu karena disanalah tempat masuknya setan. Semula tempat ini hanya berbentuk mausoleum biasa dengan ukuran yang tidak terlalu besar. Perlahan, kuil ini pun diperluas dan akhirnya menjadi sebuah kompleks yang spektakuler pada pertengahan tahun 1600-an. Saat ini terdapat puluhan bangunan di kompleks kuil Toshogu, namun setidaknya beberapa spot ini wajib dilirik saat berkunjung ke kuil Toshogu. Foto 03: Kaguraden di Toshogu Shrine [foto: Fg2/wikimedia] Yomeimon Gate, salah satu gerbang kuil yang mungkin saja memiliki dekorasi paling “wow†di antara gerbang kuil lainnya di seluruh Jepang. Saat ini Yomeimon Gate tengah di renovasi dan prosesnya diperkirakan selesai tahun 2019. Foto 04: Yomeimon gate [foto: Nerotaso/wikimedia] Pagoda 5 tingkat, terletak tak jauh dari gerbang utama. Foto 05: Gojunoto, pagoda 5 tingkat [foto: Bgabel/wikimedia] Bangunan utama kuil yang didedikasikan untuk memuja Toyotomi Hideyoshi dan Minamoto Yoritomo, 2 tokoh yang sangat berpengaruh dalam sejarah Jepang. Foto 06: Bangunan utama kuil [foto: Fg2/wikimedia] Dan tentu saja mausoleum dari Tokugawa Ieyasu. Mausoleum ini bisa dicapai setelah menyusuri ratusan anak tangga dibalik gerbang Sakashitamon. Foto 07: Mausoleum Tokugawa Ieyasu [foto: Biliana Nikolova-Lefterova/wikimedia] Tambahan informasi: Kuil Toshogu sebetulnya tersebar di seluruh Jepang, termasuk di Ueno Park, Tokyo. Dulu totalnya mencapai 500-an kuil, namun setelah periode Edo berakhir dan berganti menjadi periode Meiji, jumlah totalnya menyusut hingga 130-an saja. Tentu saja dari sekian banyak kuil Toshogu tersebut, kuil Toshogu di Nikko inilah yang paling populer dan memiliki nilai sejarah yang tinggi. Seluruh kuil Toshogu memuja Tokugawa Ieyasu yang disemayamkan dengan nama Tosho Daigongen. Sedangkan jika ingin datang saat pelaksanaan festival, di kuil ini terdapat kira-kira 120 festival tahunan yang rata-rata digelar dengan meriah. Jadi cukup banyak waktu yang baik untuk berkunjung ke kuil ini. 2. Futarasan Shrine Jam operasional: 08.00-17.00 setiap hari (hingga pukul 16.00 antara bulan November-Maret) Harga tiket: 200 yen* (hanya untuk area tertentu di kuil) Akses: dari Stasiun JR Nikko atau Stasiun Tobu Nikko, naik bus World Heritage Meguri Bus. Foto 08: Futarasan Shrine [foto: Kimon Berlin/wikimedia] Futarasan Shrine ini bisa disebut bertetangga dengan Toshogu Shrine karena hanya berjarak 10 menit jalan kaki saja dari kuil tersebut. Walau bertetangga, Futarasan Shrine ini memiliki gaya desain yang jauh lebih kalem dibanding Toshogu Shrine dan tak berbeda dengan kuil Shinto pada umumnya. Kuil ini dipercaya sudah dibangun sejak tahun 782. Adapun yang membangunnya adalah Shodo Shonin, seorang pendeta Budha yang dipercaya juga membangun kuil Rinnoji (termasuk dalam daftar World Heritage of Nikko juga). Beliau pun dikenal sebagai pendeta yang memperkenalkan ajaran Budha ke Nikko. Foto 09: Daikokuden di Futarasan Shrine [foto: ãらã¿ã¿/wikimedia] Futarasan Shrine dibangun dengan tujuan untuk memuja 3 gunung suci di Nikko, yaitu Gunung Nantai (catatan: Futarasan sendiri merupakan nama alternatif untuk Gunung Nantai), Gunung Nyoho, dan Gunung Taro. Sejak jaman kuno, bangsa Jepang percaya jika gunung (khususnya gunung tinggi) merupakan kunci dari segala fenomena alam seperti petir, hujan, awan, dan salju yang akhirnya memberikan air untuk kehidupan manusia, dan itulah yang menjadi dasar pemujaan terhadap gunung. Karena Gunung Nantai sejak dulu dianggap sebagai gunung suci, sudah sejak lama Futarasan Shrine ini menjadi kuil penting di area Shimotsuke (sekarang menjadi prefektur Tochigi). Banyak shogun dan klan berkuasa di Jepang sengaja datang ke kuil ini untuk berdoa. Lama kelamaan, kuil yang semula hanya kuil kecil ini pun semakin luas, terutama sejak kuil Toshogu dibangun (yang berimbas pada dibangunnya kuil ini) dan akhirnya Futarasan Shrine berkembang menjadi sebuah kompleks kuil yang terdiri dari puluhan bangunan seperti saat ini. Foto 10: Kuil Mitomo di dekat Futarasan Shrine [foto: ãらã¿ã¿/wikimedia] Ada banyak bangunan menarik di kompleks kuil ini, dan karena masuk ke area kuil ini gratis (kecuali untuk wilayah tertentu), jangan ragu untuk mengeksplorasi kompleks kuil ini sepuasnya. Namun salah satu yang sayang untuk dilewatkan adalah sebuah jembatan suci bernama Shinkyo Bridge yang lokasinya berjarak 1 kilometer dari kuil ini. Walau jauh, namun secara teknis jembatan yang dibangun pada tahun 1636 ini (catatan: jembatan aslinya sudah dibangun sejak ratusan tahun sebelumnya) ini masuk dalam wilayah Futarasan Shrine. Jembatan ini dikenal sebagai salah satu dari tiga jembatan terbaik di Jepang (dua lainnya adalah Kintaikyo di Iwakuni dan Saruhashi di prefektur Yamanashi) yang menjadi jalan masuk ke area Shrines and Temple of Nikko. Untuk dapat melewati jembatan ini, cukup membayar tiket sebesar 300 yen saja. Tambahan informasi, jika sempat, kunjungi juga dua kuil Futarasan lainnya yang ada di dekat Okunikko, yaitu yang terletak di puncak Gunung Nantai dan di dekat Danau Chuzenji. Foto 11: Shinkyo Bridge [foto: Nick-D/wikimedia] Informasi tentang kuil dan spot menarik lainnya di Nikko lanjut di tulisan berikutnya yah. *** *Harga sewaktu-waktu dapat berubah. **Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username wikimedia.
  12. Kayaknya udah agak lama juga saya nggak melanjutkan tema tentang side trip dari kota Tokyo. Bagi yang baru pertama mampir ke lounge ini, saya pernah berbagi informasi seputar kota tujuan wisata sampingan yang bisa dilirik sebagai kota tujuan wisata tambahan saat berwisata ke Tokyo. Beberapa kota yang pernah saya tulis antara lain Yokohama, Kawasaki, Kamakura, Enoshima, Narita, dan Hakone. Link-link tulisannya akan saya sertakan di bagian akhir tulisan ini. Melanjutkan tulisan tentang kota tujuan wisata sampingan yang bisa di akses dengan mudah dari Tokyo, kali ini saya ingin berbagi informasi tentang Nikko. Seperti biasa, kita mulai dari yang global-global terlebih dulu sebelum masuk ke obyek wisata yang agak spesifik. Sekilas tentang Nikko Nikko merupakan sebuah kota yang terletak di daerah pegunungan di prefektur Tochigi. Kota ini merupakan pintu masuk menuju Nikko National Park, sebuah taman nasional yang populer karena disini terdapat mausoleum dari Tokugawa Ieyasu, shogun pertama yang mendirikan keshogunan Tokugawa dan memulai periode Edo. Nikko ini sangat populer di antara wisatawan domestik maupun wisatawan internasional lho, karena di Nikko ini, terutama area pegunungannya, memiliki banyak spot pemandangan yang spektakuler. Saking indahnya, ada ungkapan yang mengatakan “Never say ‘kekko’ until you’ve seen Nikko’. Kekko disini bisa diartikan sebagai “indah†atau “puasâ€, sehingga secara kasar ungkapan di atas bisa diterjemahkan menjadi ‘jangan merasa puas/merasa sesuatu itu indah sebelum melihat Nikko’. Cukup membuat penasaran kan seperti apa Nikko itu? Foto 01: Nikko dilihat dari ketinggian [foto: t-mizo/wikimedia] Jika dilihat dari posisi, Nikko ini terletak kira-kira 125-140 kilometer dari Tokyo dan 35 kilometer dari ibu kota prefektur Tochigi yaitu Utsunomiya. Untuk iklim, walau posisi Nikko lebih dekat ke Tokyo, namun iklimnya mirip-mirip dengan Hokkaido: bersalju di musim dingin dan musim panasnya lembab. Suhu rata-rata tahunannya adalah 7°C sementara saat bulan-bulan panas suhu rata-ratanya hanya 22°C, yang berarti kota ini sangatlah sejuk. Maklum, Nikko ini memang berada di daerah pegunungan dengan ketinggian yang bervariasi antara 200 hingga 2000 meter di atas permukaan laut. Oya, Nikko ini populer sebagai salah satu tempat terbaik untuk menikmati suasana musim gugur di Jepang lho. Jadi yang ada rencana untuk berwisata ke Jepang (khususnya Tokyo) di musim gugur ini, bisa mempertimbangkan Nikko untuk side trip-nya. Foto 02: Posisi prefektur Tochigi dalam peta Jepang [foto: Ningyou/wikimedia] Foto 03: Posisi Nikko di prefektur Tochigi [foto: DanGarb/wikimedia] Sejarah singkat Sejarah Nikko dipercaya dimulai sejak abad ke-8, yaitu saat Shodo Shonin membangun sebuah kuil bernama Rinno-ji pada tahun 766. Tak lama setelahnya, kuil lainnya juga ikut didirikan di sekitar sana, yaitu kuil Chuzen-ji. Tak perlu waktu lama hingga muncul desa di sekitar kuil yang kemudian berkembang menjadi kota. Namun Nikko sendiri baru menarik perhatian banyak pengunjung setelah kuil Nikko Tosho-gu selesai dibangun pada tahun 1617 (pada periode Edo) dan menjadi makam shogun Tokugawa Ieyasu. Berbagai jalan dibangun untuk memudahkan akses menuju Nikko. Setelah periode Edo berakhir dan berganti menjadi periode Meiji, Nikko pun berkembang menjadi resort pegunungan dan semakin menarik perhatian wisatawan khususnya wisatawan asing. Jika ingin tahu apa yang paling menarik dari Nikko, baca bagian di bawah ini ya. Foto 04: Toshogu Shrine, gerbang Yomeimon [foto: MykReeve/wikimedia] Yang menarik dari Nikko Secara garis besar, Nikko bisa dibagi dalam 2 wilayah: Nikko (kota) dan Okunikko (taman nasional). Kedua wilayah tersebut memiliki daya tarik yang berbeda-beda. Contohnya, wilayah Nikko (kota) populer sebagai tempat wisata sejarah dan wisata kuil karena di sini terdapat beraneka kuil yang indah. Contohnya adalah Toshogu Shrine yang menjadi mausoleum Tokugawa Ieyasu. Tempat lainnya, Taiyuinbyo, menjadi mausoleum dari Tokugawa Iemitsu, cucu dari Ieyasu. Masih banyak kuil populer lainnya di Nikko ini seperti Futarasan Shrine, dan Rinnoji Temple. Diluar kuil-kuil juga masih banyak obyek wisata populer lainnya. Sepertinya, agar lebih detail nanti saya ulas terpisah saja ya. Foto 05: Salah satu jembatan di Nikko [foto: Nheyob/wikimedia] Okunikko juga tak kalah menariknya, khususnya jika dilihat dari segi daya tarik keindahan alamnya. Di Okunikko ini terdapat danau Chuzenji yang ada di kaki Gunung Nantai. Ada Hangetsuyama, gunung dengan pemandangan indah ke arah Danau Chuzenji. Lalu ada Ryuzu Waterfall, air terjun yang pemandangannya luar biasa indah. Di Okunikko ini juga terdapat Yumoto Onsen yang pernah saya singgung dalam tulisan Serba-serbi Onsen Jepang (4-end): Onsen-onsen Populer di Jepang. Supaya puas, Okunikko ini pun akan saya ulas lebih detail dalam ulasan terpisah yah. Foto 06: Ryuzu Waterfall [foto: Abasaa/wikimedia] Akses dari Tokyo ke Nikko Jarak Tokyo-Nikko sebetulnya hanya 125-140 kilometer (kira-kira setara dengan jarak Bandung-Jakarta) sehingga Nikko bisa dikunjungi pulang-pergi dari Tokyo. Namun jika ingin lebih menikmati suasana Nikko, disarankan untuk menginap 1-2 malam di kota ini. Adapun akses termudah menuju Nikko adalah menggunakan kereta. Ada berbagai alternatif kereta yang bisa dipilih: Untuk pemegang JR Pass maupun tiket terusan lain yang dikeluarkan oleh JR (JR East Pass dan JR Kanto Area Pass), dari Stasiun Tokyo maupun Stasiun Ueno bisa naik JR Tohoku Shinkansen ke Stasiun Utsunomiya. Dari sana tinggal transfer ke JR Nikko Line. Lama perjalanannya kira-kira 100 menit dengan biaya mencapai 5000 yen* sekali jalan (gratis jika menggunakan JR Pass/JR East Pass/JR Kanto Area Pass). Alternatif lainnya, bisa naik kereta limited express dari Stasiun Shinjuku dan turun di Stasiun Tobu Nikko. Lama perjalanannya kira-kira 2 jam dengan biaya 4000 yen*. Rute ini tidak sepenuhnya di cover oleh JR Pass, namun di cover oleh JR East Pass dan JR Kanto Area Pass (detail baca disini: Aneka Rail Pass di Seluruh Jepang (1): Hokkaido, Kanto+Tohoku dan Aneka Rail Pass di Seluruh Jepang (2): Kanto, Hakone/Izu/Gunung Fuji, Chubu, Kansai). Foto 07: Stasiun Tobu Nikko [foto: M.Ohtsuka/wikimedia] Sedangkan jika tidak menggunakan tiket terusan dari JR, bisa naik Tobu Railways dari Stasiun Asakusa. Lama perjalanannya kira-kira 2 jam dan biayanya 1360 yen* sekali jalan. Ngomong-ngomong, Tobu ini mengeluarkan aneka freepass untuk daerah Nikko. Lain kali saya bahas terpisah ya. *** *Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username wikimedia. *** Baca juga: Side trip from Tokyo (1): Yokohama - Yokohama Chinatown, Kenapa Harus Kesana? - Serba-serbi Minato Mirai 21, Landmark Kebanggaan Yokohama Side Trip From Tokyo (2): Kawasaki - Yang Seru dari Kawasaki: Ikuta Ryoukuchi Park Side trip from Tokyo (3): Kamakura - Inspirasi Itinerary Kamakura: Obyek Wisata + Hiking Trail - Setengah hari di Kamakura, kemana saja? - Seru-seruan di Kamakura, mulai dari pantai hingga aneka event tahunan Side Trip from Tokyo (4): Enoshima - Yang Wajib Dikunjungi di Enoshima Side trip from Tokyo (5): Narita - Transit di Narita, Main Kesini Dulu Yuk! Another Trip from Tokyo (1): Hakone - Mengenal Aneka Jenis Onsen di Hakone, mulai Onsen Kecantikan hingga Diet - Aneka Transportasi Unik di Hakone (1) - Aneka Transportasi Unik di Hakone (2-end) - Kenalan dengan Aneka Freepass di Hakone (1): Hakone Freepass - Kenalan dengan Aneka Freepass di Hakone (2): Hakone Freepass + Fuji Hakone Pass